Bioskop nasional masih bergantung pada film asing Oleh Suyono Saputro on Feb 21st, 2011 JAKARTA (BisnisKepri

.com): Bioskop dengan 640 layar yang tersebar di Tanah Air dinilai sangat bergantung pada film asing yang diimpor rata-rata 180 judul per tahun. Adapun film Indonesia yang rata-rata 80 judul per tahun hanya 15% di antaranya yang sukses di pasaran. Ketua Umum Gabungan Perusahaan Bioskop Seluruh Indonesia (GPBSI) mengungkapkan Djonny Safruddin mengatakan perusahaan bioskop terancam bangkrut dengan diberhentikanya distribusi film dari AS, menyusul penerapan ketentuan baru bea masuk per Januari 2011. Terhentinya film impor akan sangat mempengaruhi keberadaan bioskop, karena tanpa film impor, bioskop susah hidup, tegasnya, kemarin. Djonny menuturkan dengan 640 layar bioskop di Tanah Air, rata-rata film Indonesia ada 80 judul per tahun tetapi itupun hanya sekitar 15% yang sukses dipasaran. Jika sudah begitu, pemilik bioskop harus tetap eksis dengan mendapatkan dukungan dari keberadaan film impor yang mayoritas dari AS. Meski pemilik bioskop BEP [break event point] dalam kondisi sekarang ini amburadul. Kami tetap komitmen menayangkan film Indonesia, meski cuma dilihat 10 orang tetap tayang, ujarnya. Dia menilai dihentikannya pasokan film impor dari Amerika Serikat tidak hanya mempengaruhi keberadaan bioskop skala besar jaringan 21 Cineplex, tetapi juga bioskop kelas menengah ke bawah. Seharusnya, Djonny meminta pemerintah mengajak semua pelaku usaha perfilman, termasuk kalangan pemilik bioskop sebelum ditetapkan ketentuan bea masuk impor tersebut sebelum para pelaku usaha hingga karyawannya menanggung kerugian akibat regulasi yang tidak tepat sasaran. Sementara itu, Noorca M. Massardi, Ketua GPBSI mengatakan dengan merosotnya jumlah film impor yang ditayangkan oleh sejumlah bioskop yang ada di Tanah Air, maka dipastikan tempat penayangannya pun akan gulung tikar. Bagi bioskop 21 Cineplex yang memiliki sekitar 500 layar di seluruh Indonesia akan kehilangan pasokan ratusan judul film setiap tahun, bahkan penonton pun dipastikan juga merosot dengan minimnya film impor, katanya, hari ini.

Saat ini, kondisi bioskop di Tanah Air, khususnya di daerah sudah terancam bangkrut, tidak hanya karena minimnya film yang diputar, tapi juga besarnya ongkos produksi untuk membayar listrik yang seringkali tidak tertutup oleh penjualan tiket. Menurut informasi Bisnis, bioskop di Magelang, Jawa Tengah yang penonton film hanya sekitar 10% dari total jumlah kursi, ternyata dari sisi teknologi proyektornya ketinggalan zaman dan tidak dapat memutar film masa kini dalam bentuk digital. Selain itu, tarif listrik yang tinggi juga memberatkan pengusaha karena 60% ongkos prosuksi digunakan untuk membayar listrik dan di daerah, izin keramaian per layar bioskop diserahkan ke kepolisian dan dipajaki per kursi, serta per layar, sehingga sangat memberatkan pengusaha. Noorca menilai kondisi yang tidak bagus bagi pelaku bioskop di Tanah Air sekarang ini akan diperparah dengan penerapan ketentuan pajak bea masuk bagi distribusi film impor. Kondisi itu akan diperparah dengan bertambahnya pengangguran, karena banyak karyawan bioskop berhenti kerja akibat usaha bioskop bangkrut, tidak ada penonton, ungkapnya. OPINI Oleh : Ukus Kuswara Direktur Perfilman Republik Indonesia Jejakbulikts, Jakarta-Kontak langsung antara film sebagai hasil karya dan penontonnya dapat terjadi didalam suatu ruang, yang salah satunya kemudian dikenal dengan nama bioskop. Penyesuaian wujud, ukuran, dan fasilitas bioskop senantiasa berkembang dan cenderung berbanding lurus dengan janji kenikmatan yang disediakan bagi para penonton saat mengonsumsi film yang dipilihnya. Tentu bukan suatu hal yang kemudian harus dianggap salah bila kenaikan tingkat penikmatan film harus diimbangi dengan kerelaan penonton melepas jumlah uang yang lebih besar. Toh, pada kenyataannya, terdapat banyak penonton film yang tetap melakukannya dengan kesadaran penuh. Gambaran di atas kemudian melahirkan sejumlah pengertian tentang peran dan fungsi bioskop. Pertama, bioskop hadir tak sekadar sebagai ruang tempat mempertontonkan film yang telah diproduksi, melainkan juga sebagai wadah tawar menawar kenikmatan terhadap suatu jasa. Kedua, roh jasa yang terlahir bersama hokum ekonomi bioskop ini, dengan kaki-kaki dan fondasinya yang lugas, kemudian menyusun bangunan baru yang terdeteksi sebagai suatu eksklusivitas. Secara sederhana, mereka yang mampu menyesuaikan diri akan tergabung bersama, sedangkan yang terhenyak dengan eksklusivitas ini mau tidak mau harus menyingkir. Sekali lagi, tidak ada yang salah dengan ekslusivitas ini. Ibarat kata, eksklusivitas dalam relasi

antara bioskop, film, dan penonton pada dasarnya tervaring pada hukum ekonomi dan hukum alam. Namun demikian, hal yang lebih penting dari sekadar meng- amini kecenderungan kekinian tentang atmosfer ekslusif bioskop ini adalah memanfaatkan peran strategis bioskop dalam kaitannya dengan upaya pengembangan perfilman nasional. Di antara sejumlah faktor penting yang diyakini dapat menentukan perkembangan perfilmanb di tanah air, pemikiran tentang perbioskopan di Indonesia sangat perlu untuk kembali dijamah secara proporsional. Arah pemikirannya bukan untuk menyingkirkan peran dan eksistensi bioskop yang kini ada atau pernah ada, melainkan justru untuk memaksimalkan peran yang bisa dilakukan dan diserap dari posisi dan eksistensi bioskop. Bioskop Ekslusif Diakui atau tidak, bioskop dan lingkungan di sekitarnya tak bisa dilepaskan dari peran kemasyarakatannya sebagai suatu ruang sosial. Bioskop tak hanya berkembang karena hokum ekonomi semata, tak juga sekadar sebagai wadah entitas ekslusif, namun juga karena adanya aspirasi social untuk tergabung dalam relasi aktif film, bioskop, dan penonton. Konsekuensinya, pemikiran tentang perbioskopan Indonesia harus diubah dari sentralitas ekslusif ke sifat sosial masifnya. Bioskop bukan domain ekslusif mereka yang bersepatu, berbaju setrikaan licin, bertabur pongah-elegan, dan wajah penuh mimpi. Bioskop juga bukan wilayah jajahan film-film tertentu yang menjadi drive atau justru di-drive-kan dalam konteks global. Bioskop tidak perlu melayang di lantai ke sekian sebuah gedung, sama halnya dengan tiadanya keharusan untuk menghadirkan bioskop hanya di ibukota provinsi, di ibukota kabupaten atau kota, dan seperti haram bila harus hadir di ibukota kecamatan. Sebaliknya, bioskop dalam konteks penjamin dan penyedia ruang sosial saat relasi masyarakat terbangun dengan filmnya, dapat hadir secara sederhana, di gedung berlantai berapa pun, dan mungkin dengan jalan masuk dari jalan raya yang becek atau berdebu. Bioskop dapat dihadiri siapa pun juga, yang kehadiran mereka lebih ditentukan oleh kontak psikis antara penonton dan film, dan bukan sekadar antara penonton dan eksklusivitasnya. Ringkas kata, pengembangan perfilman di tanah air pada dasarnya perlu memerhatikan karakter bioskop sebagai ruang social masyarakat. Pada titik ini, beragam struktur sosial dan karakter masyarakat mestinya tidak merasa jengah untuk memasuki bioskop mereka sendiri. Kehilangan bioskop Persoalan yang mengikuti dan kemudian layak untuk segera dicarikan pemecahannya adalah, secara factual, kini tak banyak lagi bioskop yang memungkinkan masyarakat merasa tidak jengah untuk memasuki bioskop mereka sendiri. Karakter tertentu yang disadari kelompok

pembangunan atau perbanyakan bioskop perlu juga memperhatikan karakter demografis penduduk. Kesadaran terhadap hal di atas kiranya dapat menuntun untuk berpikir ulang tentang usaha memperbanyak jumlah bioskop di Indonesia. dan karakter demografis. mereka pun akan tidak nyaman jika harus menikmati karya bajakan sebuah film entah dalam bentuk VCD atau DVD.masyarakat tertentu seakan harus tertekan dan terbenam ketika aspirasi mereka tentang bioskop dan film terendam oleh tiadanya fasilitas yang khas mereka. dan kemampuan masing-masing. Secara social. prioritas. berdasar pertimbangan geografis mengisyaratkan perlunya membangun baru. proporsi kepadatan jumlah penduduk menjadi landasan tentang satuan fisik bioskop yang harus dibangun. berarti bahwa perbanyakan jumlah bioskop di tanah air tidak perlu dilakukan secara serentak dan benar-benar dilakukan dengan pertimbangan yang matang. Jumlah bioskop yang banyak dan menyajikan beragam film diyakini dapat menarik perhatian penonton sesuai keperluan. Kedua. Upaya perbanyakan bioskop di tanah air dapat dilakukan dengan mempertimbangkan unsure geografis. Pertama. keserentakan pembangunan bioskop bukanlah suatu hal yang utama. kepentingan. Ketiga. Sebagai contoh. tidak serta merta dapat mendukung upaya pengembangan perfilman. proporsi densitas populasi. mereka akan terbentur pada terbatasnya dana untuk menikmati film di bioskop yang mereka sadar bukan gedung mereka. kabupaten. cara mereka menonton kembali harus tercerai dari karakter internal bioskop sebagai suatu ruang sosial. perbanyakan jumlah bioskop dikhawatirkan tetap tidak akan dapat menarik jumlah penonton dan lebih jauh lagi. sanggahan akan muncul ketika perbanyakan jumlah bioskop dipertentangkan dengan keterbatasan stok atau bahkan pasokan film. Secara ekonomi. Sebut saja ini sebagai masivikasi perbioskopan di Indonesia yang arah lebih jauhnya adalah memberi kontribusi bagi pengembangan perfilman nasional. merenovasi. Secara hukum. . Artinya. Landasan pemikiran sederhana yang dipakai adalah tetap bahwa eksistensi bioskop tak terlepas dari fungsi dan perannya sebagai ruang social yang harus mampu dan bisa semakin banyak menampung keterlibatan masyarakat dengan beragam aspirasinya terhadap film di Indonesia. termasuk tingkat akses dan tingkat persentuhan mereka dengan media. Pemisalan yang lain. keberatan akan muncul dari mereka yang memandang bahwa jumlah bioskop bisa jadi justru mengaktivasi dan mengakselerasi penurunan kualitas film nasional yang diproduksi. Contoh lain. dan mungkin kecamatan. atau sekadar mengaktifkan kembali bioskop yang ada di sejumlah kota. atas dasar prioritas. Jumlah bioskop vs kualitas film Pertimbangan tentang perbanyakan jumlah bioskop di Indonesia ini tentunya membawa sejumlah konsekuensi lain yang perlu diperhatikan. Keempat.

Tak Ada Lagi Film Barat di Bioskop Metro Siang / Sosbud / Sabtu. 19 Februari 2011 12:03 WIB Metrotvnews." Menurut dia. tanpa terkecuali. Jakarta: Penggemar film Hollywood boleh jadi kecewa berat. kata Noorca. Apalagi selama ini kopi film impor yang masuk ke Indonesia sudah dikenakan bea masuk barang plus PPh dan PPn sebesar 23.(ICH) . PMA berkeras film bioskop bukan barang dagangan seperti produk garmen atau otomotif yang bisa diperjualbelikan. "Pemerintah juga menerima pajak penghasilan sebesar 15 persen dari hasil setiap film impor yang diedarkan di Indonesia. PMA protes dan menilai produk mereka seharusnya bebas bea masuk impor. perbanyakan jumlah bioskop akan berjalan pararel dengan upaya pengembangan perfilman nasional.com.75 persen dari nilai barang. Film impor yang sudah membayar bea masuk tak akan ditayangkan. Juru bicara jaringan bioskop 21 Cineplek Noorca Masardi mengatakan. Sedangkan film impor yang kini sedang tayang akan dicabut hak edarnya. Bahwa stok dan pasokan film kemungkinan kurang pada dasarnya memberi peluang bagi insane perfilman untuk kian aktif dan kreatif menghasilkan karya. Melalui cara dan hal semacam inilah. Mereka kini tak lagi bisa memanjakan mata dengan tontonan apik di bioskop karena Asosiasi Produsen Film Amerika Serikat (MPA) sudah menyetop kiriman film ke Indonesia. Belum lagi. bila aturan baru ini tetap berjalan PMA kukuh akan menghentikan distribusi film AS di Indonesia. Bukan tanpa sebab MPA mengambil kebijakan sepihak. Mereka keberatan dengan peraturan pajak bea masuk atas hak distribusi film impor di Indonesia yang berlaku efektif bulan kemarin. Akan lebih sempurna bila upaya pemenuhan stok dan pasokan melalui penambahan produksi film ini juga disertai dengan control ketat terhadap kualitas setiap film yang diproduksi.Kekhawatiran di atas tentunya suatu hal yang wajar dan peru di sikapi secara tepat.

Wakil Presiden Motion Pictures Associatian (MPA) untuk Asia Pasifik. PPN. Sebelumnya. tanpa memperhitungkan jenis dan harga film. Pengenaan pajak royalti untuk film impor merupakan hal baru. Frank S Rittman. Menteri Keuangan Agus Martowardojo menyebutkan hal ini sebagai bagian dari reformasi perpajakan dalam industri perfilman di Indonesia.PEMERINTAH AKAN MENCARI JALAN KELUAR SEBAGAI RESPONS KEBERATAN IMPORTIR FILM ATAS KETENTUAN PERPAJAKAN YANG MENGAKIBATKAN ASOSIASI PRODUSEN FILM AMERIKA SERIKAT MENYATAKAN TAK AKAN LAGI MENGEDARKAN FILM HOLLYWOOD KE INDONESIA. Januari lalu. film impor dikenai bea masuk. Kami kenakan sekitar 0. Pajak royalti untuk film nasional ini diatur dalam Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor Per33/PJ/2009 tentang Perlakuan Pajak Penghasilan atas Penghasilan Berupa Royalti dari Hasil Karya Sinematografi. pemerintah menerbitkan Surat Edaran Direktur Jenderal Pajak Nomor SE3/PJ/2011 tentang Pajak Penghasilan (PPh) atas Penghasilan Berupa Royalti dan Perlakuan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) atas Pemasukan Film Impor. Surat Edaran Dirjen Pajak yang diterbitkan Januari lalu juga mengubah perhitungan PPN yang selama ini dikenakan pada film impor. . Pelaksana Tugas Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Bambang Brodjonegoro dan Deputi Bidang Koordinasi Perdagangan dan Industri Kementerian Perekonomian Edy Putra Irawady menyampaikan hal itu secara terpisah di Jakarta. dan PPh hanya berdasarkan panjang film. Pada 10 Januari 2011. Surat edaran ini menyebutkan. sedangkan royalti film nasional sudah lebih dulu dikenai pajak. Selain mengatur ketentuan pajak royalti film impor. Kamis lalu. Sebelumnya. ujar Direktur Peraturan Perpajakan I Ditjen Pajak Suryo Utomo saat mengumumkan penerbitan Surat Edaran Dirjen Pajak ini. Sabtu (19/2).43 dollar AS per meter sebagai dasar pengenaan untuk bea masuk dan juga pengenaan PPN dan PPh. menyatakan bahwa asosiasi produsen film besar dari AS ini memutuskan untuk tidak mendistribusikan film di Indonesia selama pemerintah tetap memberlakukan ketentuan perpajakan yang baru terkait pengenaan royalti film impor. penghasilan yang dibayarkan ke luar negeri oleh importir terkait penggunaan hak cipta atas film impor dengan persyaratan tertentu merupakan royalti yang dikenai PPh 20 persen. PEMERINTAH JUGA PERLU MENINJAU ULANG PERPAJAKAN FILM UNTUK MENJADIKAN INDUSTRI INI LEBIH SEHAT DAN KOMPETITIF.

Saya pikir itu wajar kalau ada tarif bea masuk untuk barang jadi (film impor). Sebab. Pemerintah dan importir sedang mencari win-win solution atas ketentuan itu. Kalau berkelanjutan itu menyusahkan. untuk melindungi industri dalam negerinya dengan menerapkan bea masuk pada barang jadi yang masuk ke pasar domestiknya. Oleh karena itu. . kenaikan tarif perpajakan atas film impor sebagai barang jadi sebenarnya merupakan hal wajar. film yang masuk ke Indonesia memiliki dua aspek perpajakan. mengatakan. dan PPh untuk film impor dinilai turut mengakibatkan industri film nasional tidak kompetitif bersaing dengan film impor di negeri sendiri. ujarnya. jumlah film Hollywood yang diputar Blitz selama ini sekitar 80 hingga 90 judul per tahun atau sekitar dua pertiga dari semua judul film yang diputar Blitz. dirasa merugikan karena harga sebuah film yang diimpor bisa jauh lebih mahal dari itu. jaringan bioskop ini memutar film nasional dan film asing non-Hollywood. ujar Suryo Utomo. Pemerintah Indonesia. Hal ini meresahkan pengusaha bioskop dan penonton film di Indonesia.Tidak kompetitif Terbebasnya film impor dari pajak royalti selama ini serta rendahnya pengenaan tarif bea masuk. PPN. masyarakat penonton film di Indonesia. Meski demikian. termasuk Indonesia. Secara terpisah. sudah menjadi hak kita di WTO untuk menerapkan tarif bea masuk. katanya. Jadi. pengaturan kembali dinilai penting. Organisasi Perdagangan Dunia atau WTO mengizinkan negara anggotanya. Ananda Siregar. ujar Ananda. ataupun para importir film sama-sama tidak menjadi pihak yang dirugikan. yaitu sebagai barang impor dan adanya pembayaran royalti atau pemanfaatan hak atas film tersebut oleh pihak yang diizinkan untuk mengedarkan. Bioskop terancam Terkait keputusan MPA.43 dollar AS per meter film. Pendiri dan konseptor Blitzmegaplex. Selebihnya. dampaknya sangat negatif. Pelaksana Tugas Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Bambang Brodjonegoro menegaskan. bahkan hingga 40 persen. Edy Putra Irawady menegaskan. yakni 0. pemerintah masih akan membahas ketentuan perpajakan ini dengan pihak importir film. Dengan begitu. Sebagai sebuah karya atau barang jadi. bioskop di seluruh Indonesia sejak 17 Februari lalu tidak bisa lagi memutar film-film Hollywood milik sejumlah produsen besar anggota MPA. Pengenaan tarif dengan dasar perhitungan nilai yang tetap.

industri bioskop akan hancur duluan. pemerintah tidak akan mematikan kehadiran film impor di Indonesia. ia khawatir distributor film asing lainnya juga akan berkeberatan karena ketentuan bea masuk ini berlaku bagi semua film impor. yakni bioskop.Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Jero Wacik menegaskan. Kekurangan pasokan ini tercermin di situs web 21cineplex misalnya. "Pembahasan ini belum selesai." katanya. Secara umum. pemerintah tengah mencari solusi yang baik. Ketua Umum Gabungan Perusahaan Bioskop Seluruh Indonesia Djohny Sjafruddin berpendapat. Namun. langkah itu tidak bisa dalam jangka pendek. (DAY/OIN/BSW) Pemerintah Jamin Film Impor Tidak Mati February 21.Dijelaskan Ananda. distributor film asing non-Hollywood sebenarnya bisa mengisi kekosongan film Hollywood di bioskop-bioskop Indonesia. Berdasarkan data Lembaga Sensor Film. Jakarta . berapa besaran pajak yang pantas dikenakan untuk film nasional dan film impor. Jero menambahkan. terutama dari AS. kebijakan pemerintah ini justru bisa mengancam industri perfilman nasional. permasalahan sekarang adalah pemerintah masih membahas mengenai besaran pajak perfilman untuk film nasional dan impor. Kalau pasokan saat ini belum mencukupi. pada tahun 2010 terdapat 180 film impor dan 81 film nasional yang diputar di bioskop-bioskop Tanah Air. Film nasional juga bisa didorong untuk mengisi layar Blitz. Minggu (20/2/2011) malam. industri ini terdiri dari sektor hulu dan hilir. . masih digodok. kalau pasokan film Barat tidak ada. Pocong Ngesot. Produksi film lokal memang bisa digenjot. Yang akan hancur adalah hilirnya. jadi jangan timbul protes dulu karena belum final. Namun. Jadi. dan Cewek Saweran. Agenda film yang akan tayang hingga Sabtu kemarin hanya diisi dengan empat film nasional: Tebus. Dia menjelaskan." kata Jero Wacik di Kantor Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata. ujar Djohny.COM. ujarnya. ujarnya. belum tuntas. tetapi prosesnya kan makan waktu. karena sebagian besar bioskop memutar film asing. 2011 at 3:37 AM Pemerintah Jamin Film Impor Tidak Mati INILAH. Rumah Tanpa Jendela. "Pemerintah tidak akan mematikan film impor. Film nasional belum secara permanen bisa menunjang bioskop. Jakarta.

Noorca Masardi menjelaskan bahwa kebijakan yang dilakukan oleh pihak MPA ini karena ada perbedaan cara pandang dengan pemerintah Indonesia dalah hal ini Dirjen Bea Cukai."Kebijakan ini bukan untuk mematikan film impor. Apalagi menurutnya. "Padahal keputusan belum ada. JAKARTA .Mulai hari ini seluruh film asing asal Amerika ditarik dari seluruh bioskop-bioskop di Indonesia.COM. Dia juga menambahkan. "Saya ingin mendengar langsung apa permintaan mereka dan mencari titik temu. sebeneranya sebagai . yang diberlakukan per Januari 2011. tapi film yang baru beredar pun sudah ditarik. "Ini bukan tentang kenaikan pajak film impor. Film asing yang ditarik dari penayangannya bukan hanya film lama saja. bea masuk atas hak distribusi. Noorca menuruturkan. telah diturunkan dari penayangannya di setiap bioskop yang ada (21/XXI/Blitz Megaplex). Untuk itu dia mengatakan dirinya akan berbicara dengan importir film impor untuk mencari kesepakatan diantara kedua belah pihak. Motion Picture Associated (MPA) mewakili sejumlah perusahan film asing Amerika sudah resmi menarik semua film asing yang beredar di bioskop-bioskop Indonesia. Lalu apa sebabnya? Dalam rilis yang diterima Tribunnews.com. Originally Posted by [url Inilah Sebabnya Film Hollywood Ditarik dari Indonesia TRIBUNNEWS. pembahasan awal soal pajak perfilman yang ramai diberitakan mengakibatkan keresahan di masyarakat soal eksistensi film impor." katanya." katanya. sejak Januari 2011 ini ada aturan dan penafsiran baru Direktorat Jenderal Bea Cukai atas Peraturan tentang pajak bea masuk yang lama." katanya. Menurut Noorca kebijakan ini tidak lazim dan tidak apernah ada dalam praktik film di seleuruh Indonesia. yang disebut bea masuk itu hanya berlaku untuk barang masuk. Pernyataan Jero Wacik tersebut menanggapi protes Ikatan Perusahaan Film Impor dan Asosiasi Produser Film Amerika (MPA) terhadap kebijakan pajak perfilman untuk film impor. hanya mencari berapa pajak yang pantas. dan film tidak bisa dikategorikan sebagai barang masuk." katanya. MPA tidak setuju dengan kebijakan baru dari Dirjen Bea Cukai. Noorca Masardi selaku juru bicara pihak 21 Cineplex mengatakan seluruh film-film asing yang berada di tanah air. yakni. pembahasan baru dimulai tapi sudah ramai dibicarakan. tapi yang dipermasalahkan adalah.

"Selama ini terkesan dunia perfilman kita hanya mengutamakan hiburan. selama ini sudah dikenakan dan dibayarkan bea masuk+pph+ppn. Ini tidak bisa dibiarkan. Jadi.75% dari nilai barang. pekan lalu." katanya. sumber : http://www. Pemkab juga selalu menerima pajak tontonan dalam kisaran 1015% untuk setiap judul film impor atau nasional sebagai Pendapatan Asli Daerah. Ikatan Perusahaan Film Impor Indonesia (Ikapifi)."barang"." katanya. juga tidak akan ditayangkan.. "Selama ketentuan bea masuk atas hak distribusi film impor diberlakukan maka seluruh film Amerika Serikat tidak akan didistribusikan di seluruh wilayah Indoensia sejak kamis 17 Februari. salah seorang anggota Lembaga Sensor Film (LSF).. Film-film impor yang baru dan yang sudah masuk dan sudah membayar bea masuk sesuai ketentuan yang berlaku selama ini. Pemda. setiap kopi film impor yang masuk ke Indonesia. maka MPA sebagai asosiasi produser film Amerika memutuskan hal ini. Negara/Ditjen Pajak/Kemenkeu juga selalu menerima pembayaran pajak penghasilan 15% (Limabelas persen) dari hasil eksploitasi setiap film impor yang diedarkan di indonesia. 23. Karena itulah Ditjen Bea Cukai tidak mau memahami dan menanggapi seluruh argumen penolakan dan keberatan terhadap "Bea masuk hak distribusi" yang diajukan oleh pihak MPA. sementara unsur pendidikan yang bisa mencerdaskan masyarakat terabaikan. "Saya menilai film yang mencerdaskan bangsamasih sangat sedikit ditayangkan di negeri ini dan lebih banyak hiburan.dari-indonesia ( udah!!! ) Perkembangan Kualitas Film Indonesia Masih Rendah 03 Aug 2010 Opini Suara Karya Perfilman di Indonesia diharuskan mengemban misi pencerdasan masyarakat dan tidak hanya terpaku pada unsur hiburan dan kejar tayang saja. Pemkot. Bioskop 21. seperti dikutip Antara dalam sebuah acara sosialisasi LSF di Banda Aceh.tribunnews.'katanya. metode pengembangan usaha mencerdaskan masyarakat melalui film perlu diperbaiki. ." ujar Zaitunah Subhan. "Selain itu.com/2011/02/18. selama ini.

"Harus disadari bahwa kita hidup dengan aneka ragam budaya dan pluralisme." ujar Mukhlis. Menurut Zaitunah." ujar Haji Ismail Meutarum. Agar masyarakat daerah bisa ikut menertibkan film-film yang tidak berkualitas.33/2009. Suster Keramas.Kegiatan sosialisasikeberadaan Lembaga Sensor Film Indonesia di Banda Aceh diikuti sejumlah elemen setempat. Fakta itu menguatkan pandangan masyarakat bahwa kualitas film Indonesia secara umum memang masih rendah. Jadi. Ketua LSF Mukhlis Paeni mengatakan. cerita film Suster Ngesot. termasuk di antaranya sejumlahwartawan. Kalangan wartawan danmasyarakat umum di Kota Banda Aceh membenarkan penuturan Zaitunah Subhan itu. Mutunya masih rendah meski di sisi lain ada produk yang secara kuantitas menunjukkan hasil yang menggembirakan. hendaknya dibentuk perwakilan LSF daerah gunalebih memaksimalkan kualitas perfilman yang beredar di masyarakat. semuanya lebih menonjolkan cerita seks ketimbang unsur pendidikan. tema yang dipilih oleh banyak produsen film negeri ini. sesuai Undang-Undang (UU) Perfilman Xo. warga Kota Banda Aceh yang mengaku tnenonton film-film semiporno Indonesia itu diMedan. Forum diskusi bertema "Memahami Nuansa Keragaman Budaya dalam Perfilman Indonesia" itu akan merekomendasikan upaya pembentukan. . "Dewasa ini bahkan marak beredar film Indonesia yang cenderung mengutamakan unsur seks atau pornografi. Lembaga Sensor Film Daerah yang nantinya menjadi perpanjangan tangan LSF pusat untuk mengangkat kriteria khas sebuah daerah. yaitu horor komedi dan drama komedi yang diselipi unsur cerita esek-esek menjadi salah satu faktor rendahnya kualitas karya mereka di dunia perfilman Indonesia. misalnya. LSF harus bisa bekerja di atas pluralisme ini. Lihat. Hantu Binal Jembatan Semanggi dan Air Terjun Pengantin. beberapa warga Aceh mengusulkan agar LSF juga dibentuk di daerah-daerah.perkembangan perfilman Indonesia saat ini dinilai masih kurang berkualitas. Dia mengatakan. sehingga output yang dihasilkan bisa diterima seluruh masyarakat.

LSF hendaknya bisa menyesuaikan setiap kebijakan dengan situasi spesifik yang ada di Aceh. Selain menghadirkan para pembicara dari LSF pusat."Kalau lembaga di daerah sudah dibentuk. tema yang dipilih oleh banyak produsen film negeri ini. yang diwakili Asisten I Marthin Desky." katanya. Hasballah yang juga mantan anggota KPU dari Partai Amanat Nasional dan mantan menteri negara ini menyampaikan makalah berjudul "Film. yaitu horor komedi dan drama komedi yang diselipi unsur cerita esek-esek menjadi salah satu faktor rendahnya kualitas karya mereka di dunia perfilman Indonesia. Industri dan Budaya Kita" dan Prof Rusjdi Ali Muhammad mengetengahkan makalah "Budaya dan Seni Aceh Acuan Normatif (Ami Hormn| Entitas terkait Aceh | Ami | Banda | Budaya | Dewasa | Fakta | Forum | Gubernur | Hasballah | Indonesia | Industri | Islam | Kalangan | Kegiatan | KPU | LSF | Mutunya | Perfilman | Suster | Zaitunah | Air Terjun | Banda Aceh | Di Aceh | Haji Ismail | Hasballah M | Zaitunah Subhan | Asisten I Marthin | Kota Banda Aceh | Lembaga Sensor Film | Partai Amanat Nasional | Hantu Binal Jembatan Semanggi | Ketua LSF Mukhlis Paeni | Lembaga Sensor Film Daerah | Lembaga Sensor Film Indonesia | Memahami Nuansa Keragaman Budaya | Prof Rusjdi Ali Muhammad | Seni Aceh Acuan Normatif | Perkembangan Kualitas Film Indonesia Masih Rendah | Ringkasan Artikel Ini Dia mengatakan. Gubernur Aceh. mengatakan.22/2002 tentang pembinaan dan pengawasan usaha perfilman. yang diwakili Asisten I Marthin Desky. etika. LSF hendaknya bisa menyesuaikan setiap kebijakan dengan situasi spesifik yang ada di Aceh." ujar Mukhlis. lembaga ini yang akan sarat dengan kriteria keistimewaan dan ciri khas daerahnya masing-masing. moral. Gubernur Aceh. Di antaranya aturan syariat Islam yang dijalankan masyarakat daerah ini. Fakta itu menguatkan pandangan masyarakat bahwa kualitas film Indonesia secara umum memang masih rendah. warga Kota Banda Aceh yang mengaku tnenonton film-film semiporno Indonesia itu di Medan. Hasballah yang juga mantan anggota KPU dari Partai Amanat Nasional dan mantan menteri . mengatakan." ujar Haji Ismail Meutarum. pendidikan akhlak. hiburan. "Di Aceh ada kanun No. Dalam kanun ini disebutkan bahwa pemerintah harus bisa membimbing yang diarahkan kepada peningkatan ekonomi. seni. budaya dan agama. dalam kegiatan diskusi perfilman ini juga diundang pembicara dari tokoh masyarakat Aceh seperti Hasballah M Saad.

.an 1 Kelas Kata: Arkais seluk beluk bioskop: (ia) diundang dpr untuk didengar keterangannya mengenai perbioskopan kata benda Ragam: Definisi: Contoh: http://www. sutradara dan produser Usmar Ismail melalui perusahaan film yang didirikannya.com/mediadetail. melakukan syuting pertama filmnya Darah dan Doa di daerah Purwakarta. Tanggal 30 Maret dipilih sebagai Hari Film Nasional karena pada 30 Maret 1950. Ini film pertama yang diproduksi oleh perusahaan Indonesia dan disutradarai oleh anak bangsa sendiri setelah Indonesia merdeka.negara ini menyampaikan makalah berjudul "Film.bi.os.o. film: Contoh: 2 hampir setahun aku tidak pernah melihat bioskop kata benda Kelas Kata: Arkais Ragam: Definisi: Contoh: gedung pertunjukan film cerita: ia sedang pergi ke bioskop perbioskopan :: per.skop 1 Kelas Kata: Arkais kata benda Ragam: Definisi: pertunjukan yg diperlihatkan dng gambar (film) yg disorot sehingga dapat bergerak (berbicara).php?module=detailberitaminggu&kid=13&id=17221 MASYARAKAT perfilman di Tanah Air merayakan Hari Film Nasional ke-61 pada 30 Maret 2011. tema yang diangkat adalah Bersama kita bisa memajukan perfilman nasional . Tahun ini. Perfini (Perusahaan Film Nasional Indonesia). Industri dan Budaya Kita" dan Prof Rusjdi Ali Muhammad mengetengahkan makalah "Budaya dan Seni Aceh Acuan Normatif (Ami Hormn| 1 bioskop :: bi.kop.balipost.

salah satu pertimbangan pemerintah untuk menetapkan Hari Film Nasional adalah upaya untuk meningkatkan kepercayaan diri. Apalagi kemudian pada pertengahan 1950-an. hampir semua perusahaan besar dari Hollywood membentuk AMPPAI (Association of Motion Pictures Producers of America in Indonesia). serta untuk meningkatkan prestasi yang mampu mengangkat derajat film Indonesia secara regional. pelaku usaha pertunjukan (bioskop) wajib mempertunjukkan film Indonesia sekurang-kurangnya 60% dari seluruh jam pertunjukan film yang dimilikinya selama 6 (enam) bulan berturut-turut. dan internasional.merajai bioskop. Maka. Dalam kaitannya dengan itu. Hal ini kemudian makin ditegaskan lagi dalam Pasal 41 (2) bahwa Pemerintah wajib membatasi film impor dengan menjaga porsi antara film impor dan film Indonesia guna mencegah dominasi budaya asing. Bagaimana kenyataannya? Dibukanya keran film impor oleh pemerintah pada 1950-an. Artinya. Pasal 32 ditetapkan. dalam UU Nomor 33 Tahun 2009 tentang Perfilman.Insan perfilman kemudian mengusulkan 30 Maret ditetapkan sebagai Hari Film Nasional dan Usmar Ismail diakui oleh pemerintah sebagai Bapak Perfilman Nasional. AMPPAI menjadi pihak yang menentukan film mana dan kapan dapat dipertunjukkan di bioskop-bioskop. saat film Indonesia belum kuat. Filosofi kehadiran film impor di perbioskopan kita adalah sebagai suplisi. nasional. Sudah pasti mereka memprioritaskan film yang secara komersial menguntungkan. memotivasi insan film Indonesia. Ia terpaksa memaksa manajer bioskop . kehadirannya untuk melengkapi film nasional. Kompetisi Tidak Seimbang Keinginan untuk mempertunjukkan film nasional lebih banyak dari film impor sudah lama disuarakan. porsi untuk film impor 40%. Akibatnya. Itu berarti. dan Malaya (sekarang Malaysia). Terjadi kerja yang mesra antara pengusaha bioskop dan importir. baik untuk pengusaha bioskop maupun importir film. Tuan rumah yang bagaimana tak ada patokan yang jelas. Gesekan antara film impor dan nasional terjadi pertama kali saat Usmar Ismail memproduksi film Krisis yang berhasil memenuhi selera penonton. Ukuran yang sederhana dan jelas adalah bagaimana komposisi kehadiran film nasional dan impor di bioskop. India. sudah lama muncul keinginan insan perfilman nasional untuk menjadikan film nasional sebagai tuan rumah di negeri sendiri. Menarik. Larisnya film impor membawa keuntungan besar. Presiden BJ Habibie menetapkan 30 Maret sebagai Hari Film Nasional pada 29 Maret 1999. film impor -terutama produksi Hollywood. mengakibatkan terjadinya kompetisi yang tidak seimbang.

Metropole (sekarang Megaria-pen) untuk memutar film itu. Keraguan manajer bioskop bahwa film itu tidak akan menarik perhatian masyarakat, ternyata salah. AMPPAI kemudian menekan pemilik bioskop untuk menghentikan pemutaran film Krisis. Peristiwa itu telah menimbulkan kemarahan di kalangan insan film Indonesia yang kemudian meluas di kalangan seniman umum dan para politisi. Muncul keinginan insan perfilman agar pemerintah wajib ikut campur tangan dalam urusan perfilman Indonesia dan menciptakan iklim yang kondusif bagi tumbuh-kembangnya film Indonesia. Sejak itu, pemerintah mulai mengatur perfilman mulai dari masa Soekarno, Soeharto sampai era Reformasi. Film Impor Mendominasi Karena produksi film nasional masih fluktuatif, maka kehadiran film impor penting sebagai suplisi. Namun, bila kita membuka data komposisi film nasional dan impor, sampai saat ini, ternyata film impor makin mendominasi film nasional di bioskop-bioskop sampai sekarang. Kita mengambil rentang waktu dari 1974 sampai 2010. Pada 1974, jumlah film nasional yang diputar di bioskop 84 judul, sedangkan film impor 498 judul. Sampai 1990 jumlah film impor yang masuk terus berkurang, karena adanya kebijakan kuota dari pemerintah. Sedangkan jumlah film nasional yang diproduksi juga sangat fluktuatif. Pada 1977, jumlah film nasional pernah mencapai 124 judul, namun setelah itu jumlahnya merosot terus. Sempat terjadi pada 1989, jumlah film impor dan nasional hampir berimbang. Jumlah film impornya 112 judul, sementara film nasional 106 judul. Setelah 1990, film Indonesia mengalami krisis. Jumlah produksi merosot tajam. Tahun 2000 merupakan tahun terburuk bagi produksi film nasional di mana jumlah film yang diproduksi hanya 5 (lima) judul. Sementara jumlah film impor 214 dan sejak itu jumlahnya bertambah terus. Berdasarkan data dari Lembaga Sensor Film, komposisi film impor dan nasional pada 2010, film nasional 77 judul dan film impor (Eropa-Amerika, Asia-Mandarin, dan Asia-non Mandarin) berjumlah 155 judul. Dari data di atas jelas bagi kita, film nasional belum menjadi tuan rumah di negeri sendiri. Apakah film nasional bisa menjadi tuan rumah suatu hari kelak? Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Jero Wacik selalu mengatakan, pada 2014 jumlah produksi film nasional mencapai 200 judul. Direktur Perfilman Syamsul Lassa MA sangat optimistis film Indonesia akan menjadi tuan di rumah sendiri. UU Perfilman telah mengatur komposisi film nasional dan impor, yaitu 60 % film nasional dan 40 % film impor. Itu berarti ada ruang, apalagi negara kita yang akan mengaturnya. Yang penting, kata dia, ada kemauan. Semoga. Dirgahayu Film Nasional. (Willy Hangguman/KlikHeadline)

Foto: ceritamu.com

Hot Categories: Lounge | Berita & Politik | Computer | Jokes | Movies | Supranatural | Sports | Games | Otomotif | Music | Regional | all categories

Home | LoeKeLoe | Casciscus | Jual/Beli | Regional | Kaskus Corner THE LOUNGE Home > CASCISCUS > THE LOUNGE > Tahun 2010 Bioskop Indonesia Langka Film Hollywood Page 1 of 10 | 1 2 3 4 5 6 > Last papa_haidar - 09/08/2009 02:33 PM #1 Tahun 2010 Bioskop Indonesia Langka Film Hollywood Pemerintah akan membuat aturan dan tata edar film Asing di Indonesia dengan tujuan agar film-film dalam negeri dapat tumbuh dan berkembang di Indonesia. Sehingga diharapkan rakyat indonesia akan "menyukai" film horor, film percintaan novel dan film nasionalisme buatan asli indonesia ----------------------------------------------------------------------------Spoiler for Berita

Jakarta - Pemerintah dipastikan akan mengatur secara rinci mengenai ketentuan distribusi dan impor film diberbagai bioskop di seluruh Indonesia.

Hal ini sejalan dengan draft rancangan undang-undang (RUU) perfilman yang baru menggantikan UU No 8 tahun 1992.

Berbagai reaksi semakin menguat sejalan dengan target disahkannnya RUU tersebut pada tangggal 1 September 2009.

Pelaku usaha bioskop yang tergabung dalam Gabungan Perusahaan Bioskop Seluruh Indonesia (GPBSI) merasa terancam menyusul akan diberlakukan undang-undang tersebut, sedangkan para pelaku usaha bioskop daerah justru menyambut gembira.

Ketua Umum Gabungan Perusahaan Bioskop Seluruh Indonesia (GPBSI) Djonny Syafruddin mengatakan ketentuan tata edar perfilman sebagai bentuk peran pemerintah yang terlalu mencampuri usaha perfilman khususnya bioskop.

"70% dari draft RUU perfilman tidak ada korelasi dengan kontekstual dengan industri perfilman, pemerintah terlalu mencampuri, misalnya distribusi mau diatur, sesuai dengan kesetaraan dan berakeadilan," keluhnya saat dihubungi detikFinance Minggu (9/8/2009)

Pengaturan ini, kata dia, akan mengganggu usaha perbioskopan yang selama ini tidak dikenakan peraturan tata edar. Selain itu, dampaknya terhadap pertumbuhan bioskop akan mundur, bahkan kata dia ketentuan tata edar itu akan merepotkan produser karena akan direpotkan dengan kewajiban-kewajiban.

"Ada sanksi pidana jika melanggar, kayaknya serem sekali ada ancaman penjara 1 tahun denda Rp 1 miliar," katanya

Ia menegaskan secara ketentuan impor, menurutnya tidak ada masalah karena saat ini film lokal sudah mendominasi. Dikatakannya dari 680 layar dari 240 gedung bioskop di Indonesia porsi film asing semakin susut. Misalnya dari tahun lalu jumlah film asing mencapai 180 film namun yang diambil dan diputar hanya 70 film.

Ditempat terpisah salah seorang pegusaha bioskop di daerah, Soetiono mengatakan pengusaha bioskop di daerah sangat mendukung RUU Perfilman tersebut, diantaranya mengenai aturan tata edar film nasional maupun impor.

ketika negeri ini masih merupakan koloni Kerajaan Belanda.1 Dalam sejarah perjalanan perfilman Indonesia tentu mengalami lika. 56 BAB IV ANALISIS DATA Tontonan film sudah mulai dipertunjukkan orang di Indonesia tidak lama berselang sesudah teknik moving pictures ditemukan orang. Peraturan sejenis dulu juga pernah diberlakukan berupa SK Perfin yang mengatur agar film nasional yang tayang pertama di Jakarta." kata Soetiono. landskap perfilman Indonesia ibarat belantara luas yang dipenuhi belukar persoalan serta onak . Yakni. Meminjam istilahnya Budi Irawanto. Dikatakannya. pada minggu ke-2 atau ke-3 sudah wajib ditayangkan oleh bioskop-bioskop di daerah. Sumber --------------------------------------------------------------------------Padahal film-film Asing dapat dijadikan rujukan bagi sineas-sineas Indonesia tentang bagaimana membuat film yang "BERMUTU" dari A-Z Aturan Perfilman Harus Lebih Sehat Jakarta. Pemerintah juga perlu meninjau ulang perpajakan film untuk menjadikan industri ini lebih sehat dan kompetitif. Kompas .liku yang mewarnai segenap tapak langkahnya."Peraturan tersebut dibutuhkan agar pengusaha bioskop di daerah memiliki kesempatan berusaha yang setara dengan pengusaha bioskop berjaringan nasional yang ada di kota-kota besar. Namun semenjak Departemen Penerangan dibubarkan maka SK Perfin tersebut tidak berlaku lagi.Pemerintah akan mencari jalan keluar sebagai respons keberatan importir film atas ketentuan perpajakan yang mengakibatkan asosiasi produsen film Amerika Serikat menyatakan tak akan lagi mengedarkan film Hollywood ke Indonesia.

2004). 3 Peta permasalahan yang diambil adalah masa-masa suram perfilman Indonesia 1957-1968 dan 19922000. Persoalan seakan saling berjalin berkelindan.3 Ternyata memang benar bahwa kegiatan memilah-milah data. vii. 4 Menilik dalam Handbook of Qualitative Research. menemukan akar persoalan dan menuliskannya lantas tak menjadi perkara gampang. hal. tak kunjung dirudung malang . bertumpang tindih dan nyaris musykil untuk diurai. 1. Kemudian 1 Sebagaimana dikutip dari Misbach Yusa Biran. Memasuki landskap itu tanpa menggenggam secarik peta niscaya hanya akan menuai kebingungan atau malahan bisa tersesat ke wilayah tak bertuan. 2 Lihat. meminjam kisah dari novel Balai Pustaka. 1982). Novi.masalah. Budi Irawanto dan Rahayu. 2 Dalam penulisan analisis ini pun peneliti memperoleh kesan yang sama dimana peneliti berhadapan dengan timbunan data tentang perfilman Indonesia yang telah difokuskan melalui peta permasalahan yang diambil peneliti yakni masa-masa suram perfilman Indonesia agar dapat menjadi pegangan dalam melakukan lacakan dan pencandraan dalam penelitian ini. Menguak Peta Perfilman Nasional (Jakarta: Kementrian Kebudayaan dan Pariwisata Republik Indonesia Bekerjasama dengan Jurusan Fisipol UGM dan Fakultas Film dan Televisi Institut Kesenian Jakarta. sebagaimana dibahas oleh Laurel Richardson dimana ia mengungkapkan bahwa penulisan juga merupakan . Selintas Kilas Sejarah Film Indonesia (Jakarta: Sinematek Indonesia. hal. Kurnia. 57 kesan lain yang muncul ketika menyimak catatan sejarah adalah film Indonesia.

2000). California: Sage Publications. kesabaran.ranah dalam memperoleh pengetahuan dimana dalam penulisan ini dibutuhkan ketelitian. Penelitian Sejarah. 28 Oktober 2004). Op. Denzin dan Yvonna S.). Lincoln (Eds. Handbook of Qualitative Research. 5 Lihat. diselenggarakan oleh Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (Jakarta.Cit. Novi.7 . tidak hanya bagi ilmu pengetahuan an sich tetapi juga bagi upaya pengembangan praxis-nya. Sumber Langka dan Kelangkaan Sumber (Makalah disampaikan dalam Seminar Buku Langka sebagai Sumber Referensi Kajian Kebudayaan Indonesia. Artinya memelihara masa lampau demi kelampauan itu sendiri. Dimana hal yang patut dijaga adalah ialah bahwa pencarian makna masa lampau itu tidak menjadikan peneliti atau sejarawan jatuh menjadi antikuariat. Writing: A Method of Inquiry dalam Norman K. 6 Kasijanto. hal. 923 -943.5 Namun memang seperti itulah tujuan dari penelitian dimana upaya dilakukan adalah untuk menemukan jawaban dari permasalahan yang diajukan seraya berusaha agar penelitian tersebut memberikan kontribusi yang baik. Menguak Peta Perfilman Nasional. 58 Kemudian kapan penelitian dapat dihentikan dan mulai untuk menulis adalah ketika peneliti sudah merasa penelitian tersebut telah cukup dan memiliki informasi yang akurat. Kelampauan harus bisa diartikulasikan dalam kekinian sehingga memberikan manfaat bagi kehidupan nyata.6 4 Kurnia. 2nd edition (Thousand Oaks. Budi Irawanto dan Rahayu. ketekunan serta waktu yang tidak sebentar apalagi suatu penelitian kualitatif diperlukan adanya kekayaan data untuk mengurai permasalahan yang akan dipecahkan. Laurel Richardson.

yakni cerita melodramatik. hal. dramatisasi yang mengada-ada dengan tema usang.9 Kemudian pembuatan film di Indonesia sudah dimulai semenjak tahun 1926. Donald G. karena tokoh-tokohnya masih orang lama. suami menyia-nyiakan istri. 2006). Bolak-balik mengisahkan tentang 7 Kyu Ho Youm. Bagaimana dengan filmfilm yang dihasilkan oleh Andjar Asmara atau Inu Perbatasari yang bikin film di studio JIF? Orientasi cerita yang mereka garap adalah repertoar toneel. 140. yang merupakan hasil budaya campur aduk. Kruger dan The Teng Chun adalah orang peranakan dan besar di Indonesia.I. Sejarah Pembuatan Film di Indonesia Film yang dibuat di negeri ini. Periode Tahun 19571-968 A. wanita mata duitan. 2009). Mereka tidak berasal dari budaya pribumi. 8 Meskipun G. Legal Methods in the History of Electronic Media dalam Godfrey. Methods of Historical Analysis in Electronic Media (New Jersey: Lawrence Erlbaum Associates Inc. namun tempat tumbuh mereka bukan dalam masyarakat pribumi. yang memang Cina asli. . Apalagi keluarga Wong. 8 Misbach Yusa Biran. 59 lintah darat. Pembuatnya adalah Belanda dan Cina. kawin paksa. hal.). (Ed. Amerika atau dipungut dari mana saja. bahkan demikian pula film cerita yang dibuat di SPFC. Cerita model toneel atau film sebelum perang. identitasnya tidak jelas karena ceritanya tiruan dari film Cina. sampai Jepang Menduduki Indonesia. 88. Peran Pemuda dalam Kebangkitan Film Indonesia (Jakarta: Kementerian Negara Pemuda dan Olahraga.

materi ceritanya pun diambil dari film Barat maupun Cina. 10 Taufik Abdullah. tujuan pembuatan film ketika itu yaitu untuk kepentingan dagang. 60 kemudian dari pertama pengambilan gambar film tersebut dijadikan sebagai hari Film . 13 Misbach Yusa Biran. Yang 9 Ibid. 11 Misbach Yusa Biran. Op. hal. 1993). Hal ini disebabkan film yang dibuat pada masa itu tidak didasari kesadaran nasional.Cit. Maka tontonan tidak memperlihatkan refleksi pribadi bangsa Indonesia. 13 Materi.M. 121. Ardan. tetapi yang membuat adalah orang Jepang. Ibid. Bikin Film di Jawa (Jakarta: Komunitas Bambu.10 Akan tetapi walaupun film buatan dalam negeri mulai dibuat sejak tahun tersebut. 45.12 Semua film pada masa itu dibuat hanya untuk mencari uang dengan misi sekedar memberikan hiburan. Kemudian pada masa pendudukan Jepang. 2009). v. Pembuatan film yang sudah didasari oleh kesadaran nasional adalah sejak Usmar Ismail membuat film Darah dan Doa/ Long March pada tahun 1950.semasa Indonesia masih dijajah oleh Belanda. Ardan. Dengan kata lain. Misbach Yusa Biran dan S.Cit. film yang dibuat ada yang sudah dengan kesadaran kebangsaan. hal. Taufik Abudllah. Misbach Yusa Biran dan S. Misbach Yusa Biran dan S. hal.M. film. Op. 12 Taufik Abdullah. 11 Dimana para pembuat film di masa itu bukanlah orang-orang yang memiliki latar belakang budaya dan politik yang ingin menjadikan film sebagai salah satu bentuk produk budaya bangsa. vi. Film Indonesia Bagian I (1900-1950) (Jakarta: Dewan Film Nasional. Namun.film yang dibuat sampai tahun 1949 belum bisa disebut sebagai film Indonesia. Ardan.M. hal. Sejarah Film 1900-1950. lihat juga.

Teka-Teki Krisis Pertama Salah satu syarat pertumbuhan setiap sektor dari sebuah bangsa adalah kemampuannya untuk keluar dari krisis yang hadir sebagai sebuah siklus. Selain di film. Sebagai tokoh senior yang melegenda beliau menghabiskan tiga peremat usianya di dunia film.17 Krisis merupakan suatu kondisi yang tidak mengenakkan dimana dalam kondisi tersebut terlihat ancaman kehancuran sekaligus harapan. dimana dapat dikatakan bahwa film Indonesia barulah dimulai dari film Usmar tersebut. Diantara karyanya adalah film Fatahillah Saodah . 1 Tahun I. termasuk sebagai pemimpin redaksi Majalah Abadi yang dikelola oleh Partai Masyumi dan Redaktr Mimbar Kita. Seperti yang diucapkan Usmar Ismail dalam wawancara. Aneka. Menilik dari data yang ada 14 Lihat. 16 B. perfilman Indonesia pernah mengalami dua kali masa puncak krisis. kepribadian bangsa. No. Dalam konteks sejarahnya. ia adalah penulis karya sastra dan redaktur di beberapa penerbitan pers. 1950. Matjan Kemayoran (1972). 15 Beliau adalah saksi hidup dan sejarawan film Indonesia yang telah bergulat di dunia film sejak tahun 1950-an. bahwa ia akan membuat film yang bisa mencerminkan national personality. dan (1996). Ia mengawali debutnya di dunia film sejak usia 21 tahun di studio Perfini yang dipimpin oleh . Sementara rentang sejarah pembuatan film dari tahun 1926-1950 merupakan Sejarah Pembuatan Film di Indonesia . 14 Sebagaimana diungkapkan oleh Micbach Yusa Biran15.Nasional.

Yang patut dicatat.19 Sebagaimana diungkapkan oleh Tokoh perfilman Indonesia. 22 Pembacaan serupa juga diungkapkan oleh sineas brilian yang mewakili generasinya. Op. 61 sejarah film nasional mengalami masa krisis ini dalam rentang waktu 25 hingga 30 tahun.masing selaku Ketua dan Sekretaris Badan Pertimbangan Perfilman Nasional (BP2N)20 mengatakan bahwa saat ini (tahun 1995) dunia perfilman Indonesia sedang mengalami masa paling suram dalam sejarahnya. Ini berarti terjadi 27 tahun sejak awal pertumbuhan perfilman tahun 1930-an.Usmar Ismail.Cit.. . 1995). Garin Nugroho dalam tulisannya Krisis Sebagai Momentum Kelahiran 23 dimana ia menyoroti catatan kritis Kompas yang mengomentari kondisi perfilman 18 Garin Nugroho.M. perfilman nasional memerlukan waktu 11 tahun untuk mengalami fase kebangkitan kembali pada tahun 1968. Politik Film Dengan Banyak Sepatu . 18 Krisis pertama perfilman nasional terjadi tahun 1957. H. Op. hal. Politik Film Dengan Banyak Sepatu . 11 September 1933 ini. dalam Hiburan dan Kekuasaan (Yogyakarta: Bentang. Bikin Film di Jawa. 17 Garin Nugroho. Lelaki kelahiran Rangkasbitung Banten. dunia perfilman Indonesia juga pernah mengalami masa sesuram ini. 160.Cit. mendapatkan Tanda Jasa Bintang Budaya Parana Dharma Presiden RI (2008).21 Selain itu. ketika para produser menyatakan menutup perusahaan dengan alasan bangkrut. Johan Tjasmadi dan Narto Erawan Dalimarta yang ketika itu masing. 16 Misbach Yusa Biran. BP2N juga mengungkapkan bahwa pada awal 60-an. Sejarah Film 1900-1950.

meski potensi pasar tetap ada . hal. Kristanto. 24. 24 Ia menilai inilah puncak krisis kedua dari siklus perfilman nasional. dimana dalam ungkapan kalimat awal menyebutkan: Mungkin akan terasa sebagai sebuah ironi bahwa buku ini terbit justru pada saat dunia perfilman Indonesia sedang mengalami masa paling suram dalam sejarahnya. 22 Ibid. Kompas. 62 nasional dewasa ini yang menuliskan Titik krisis. Lebih Lengkap Lihat. 17 Mei 1992. Lihat.Cit. setelah krisis pertama pada periode Usmar yang ditandai tutupnya studio-studio. 25 Hal senada juga diungkapkan Amin Shabana yakni industri film pernah mengalami dua kali krisis besar pada tahun 1957 dan tahun 1992 hingga akhir tahun 1990-an. Op. Hiburan dan Kekuasaan. xxxi. . 23 Garin Nugroho. Tulisan ini juga diterbitkan dalam bentuk buku bersama dengan tulisan-tulisan Garin lainnya dengan perubahan judul dari judul aslinya menjadi Fungsi Film dalam Interaktif Multimedia.Cit.26 Momentum Proklamasi kemerdekaan Indonesia bukan saja merupakan revolusi kekuasaan atas negeri ini dan revolusi status bangsa tetapi juga merupakan titik awal proses perombakan secara cepat kesadaran pribumi negara ini sebagai bangsa dan manusia. hal. 21 Hal ini disampaikan oleh BP2N secara resmi pada 16 Agustus 1995 sebagai prakata dari BP2N dalam penerbitan buku JB Kristanto berjudul Katalog Film Indonesia 1926-1995.19 Ibid. 20 Saat ini telah berganti nama menjadi Dewan Film Nasional (DFN). Op. penuh teka-teki dengan masa depan yang sulit diramalkan.. Garin Nugroho.

1997). Dilihat dari konteks politik saat itu terjadi instabilitas politik karena kabinet yang silih berganti.Op. dan Yayan Hadiyat. Sarief Arief. 25 Ibid. 12 September 2009.10 April 1992. hal. Catatan kritis Kompas. sebagai kelompok politik merasa mendapat angin dari Pemimpin Besar Revolusi. 63 memerintah. Kabinet Ali Sastroamidjojo II (Maret 1956 Maret 1957) dan Kabinet Djuanda (Maret 1957 Juli 1959). Kabinetkabinet tersebut berturut-turut ialah Kabinet Natsir (September 1950 Maret 1951). edisi 8. Kabinet Ali Sastroamidjojo I (Juli 1953 1955). 26 Amin Shabana. Dari tahun 1950 sampai tahun 1955 terdapat 4 buah kabinet yang 24 Lihat. 131. 28 Sehingga dapat digambarkan bahwa dalam waktu rata-rata satu tahun sampai . Kompas. sehingga rata-rata tiap tahun terdapat pergantian kabinet. Kabinet Burhanuddin Harahap (Agustus 1955 Maret 1956). Hiburan . Kabinet Wilopo (April 1952 1953). PNI dan NU.27 Dari kemunculan lalu timbul intrik untuk menjatuhkan satu dengan lainnya. Hal seperti ini dialami Indonesia setelah mengalami Pemilihan Umum 1955 dimana situasi politik mendadak mengalami perubahan besar dengan ditandai munculnya empat kekuatan politik yakni Masyumi.9. 24-25. (Jakarta: Badan Pertimbangan Perfilman Nasional. Permasalahan Sensor dan Pertanggungjawaban Etika Produksi.Keadaan politik dalam negeri saat itu sedang menghadapi banyak persoalan. PKI. Kabinet Sukiman (April 1951 Februari 1952). Manimbang Kahariady. Gagalnya Reformasi Perfilman . hal.Cit. Apa lagi kekuatan PKI. 27 M. Bung Karno karena kedekatannya. Garin Nugroho.

satu setengah tahun itu.. kekuasaan yang pemerintahnya dipegang oleh perdana menteri dimana bertanggungjawab kepada Parlemen atau parlementer. itu berlaku UUDS 50. Marwati Djoened Poesponegoro dan Nugroho Norosusanto. Ke-6 (Jakarta: Balai Pustaka. Dimana menteri bertanggungjawab kepada Parlemen. Hal ini sebagaimana diungkapkan oleh Misbach Yusa Biran: 28 Lihat. tidak ada kabinet yang dapat melaksanakan programnya. 1990). yang menurut peninjaupeninjau dari luar negeri berjalan dengan bersih namun pemerintahan yang stabil tetap tidak tercapai. itu presiden hanya sebagai lambang sementara pemerintahnya adalah yaa itu perdana menteri kebawah. 1959). Edisi keempat Cet. Sejarah Nasional Indonesia VI. Inilah yang menyebabkan berkecamukanya instabilitas politik walaupun telah diadakan pemilihan umum sesuai dengan aturan permainan demokrasi Barat. Dewan Daerah PNI Jawa Tengah. 64 .29 Hal ini tentu membawa pesan yang buruk bagi pembinaan perfilman Indonesia kala itu sehingga bisa dipastikan bahwa perhatian pemerintah tentulah minim karena hanya berkutat dalam hal politik kalau pun memiliki perhatian tentu tidak dapat berbuat banyak karena sering terjadinya pergantian kabinet. (Semarang: Dewan Daerah PNI Jawa Tengah. 29 Marwati Djoened Poesponegoro dan Nugroho Norosusanto. sejak tahun 1950 sampai tahun 1959... Ibid. Lihat juga detail pergolakan ini dalam. karena Parlemen terlalu sering menjatuhkan kabinet bila kelompok oposisi kuat. Empat Windu Partai Nasional Indonesia 4 Juli 1927 4 Juni 1949. hal. Bahkan pernah partai-pemerintah menjatuhkan kabinetnya sendiri. Karena hal ini maka . 212-213 & 220.

dan ketiga. dua tokoh perfilman yang tetap gigih untuk bertahan di dalam dunianya. 1981). 30 Tahun Indonesia Merdeka 1950-1964. tidak berlakunya UUDS. Periksa. hal. Lihat juga. Toto Pandoyo. 311. pembubaran konstituante. Ulasan Terhadap Beberapa Ketentuan Undang-Undang Dasar 1945. 109-110. 142-143. Bogor. 32 S. hal. Sekretariat Negara Republik Indonesia. 102. Namun karena situasi dan kondisi pada waktu itu tidak memungkinkan maka Konsepsi Presiden tersebut tidak dapat dilaksanakan. 30 Untuk mengakhiri instabilitas ini akhirnya Presiden Soekarno mengeluarkan Dekrit Presiden tanggal 5 Juli 1959 yang menetapkan: pertama. udah mulai paham akan film eh diganti kan jadi sulit. Sistem Politik dan Perkembangan Kehidupan Demokrasi (Yogyakarta: Liberty. Cet. UUD 1945 berlaku kembali. . 32 Memasuki tahun 1957 dianggap oleh sementara pengamat film sebagai memasuki keadaan yang sudah sangat kritis. Op.31 Sebenarnya sebelumnya ada Konsepsi Presiden pada 21 Februari 1957 yang salah satu isinya menyatakan bahwa demokrasi parlementer secara Barat tidak sesuai dengan kepribadian Indonesia. hal. kedua. Misbach Yusa Biran menggolongkannya ke dalam masa penyemaian konsep ideologi yakni masa tahun 30 Wawancara dengan Misbach Yusa Biran pada 13 November 2009 di Sentul City. S. hal. Djamaludin Malik. Perhatian penggemar film nasional terutama hanya tertuju kepada Usmar Ismail dan H.rentan adanya satu kelemahan dimana apabila muncul mosi-mosi tidak percaya kepada pemerintah maka akan diganti kabinetnya jadi susah untuk perlindungan terhadap film karena sebentar bentar ganti. Ibid. Toto Pandoyo. 31 Marwati Djoened Poesponegoro dan Nugroho Norosusanto.Cit. Ke-6 (Jakarta: PT. Citra Lamtoro Gung Persada. 1985).

1972. Ceramah di Teater Tertutup . Pasang Surut Perkembangan Film Indonesia . Sedangkan Djamaludin Malik merupakan salah satu tokoh dalam partai Islam. musuh partai komunis. Usmar sejak lama punya hubungan pribadi yang dekat dengan tokoh-tokoh partai sosialis. Nahdlatul Ulama (NU). Selintas Kilas Sejarah Film Indonesia. Lembaga Pendidikan Kesenian Jakarta.34 Dan memang sebelumnya sudah tidak ada tempat untuk mengadu bagi orang film Indonesia. Orang-orang partai semakin hangat bertikai. 35 Misbach Yusa Biran. partai elite. Nampak pemerintah kurang menaruh perhatian yang sungguh-sungguh terhadap problema film Indonesia dan usul. Ibid.35 33 Misbach Yusa Biran. hal. Akan tetapi. 32.usul penanggulangannya yang diajukan oleh PPFI (Persatuan Perusahaan Film Indonesia). 34 Misbach Yusa Biran.33 Dimana kalangan PKI berusaha menanamkan ideologi komunisnya dalam berbagai konsep kesenian film maupun konsep penataan perfilman nasional. mereka yang sedang duduk di tempat-tempat yang punya hubungan dengan film.65 1957-1966. 33. kalangan komunis sedang mulai mengintensifkan invasinya. Usul panjang lebar yang disusun oleh Asrul Sani itu hanya sekadar menggerakkan pemerintah memindahkan Badan Sensor dari Kementerian Dalam Negeri ke PP&K. hal. Jakarta. Memang Usmar dan Djamaludin punya banyak teman di kalangan atas sejak masa perjuangan dulu. bukan dari partai yang sealiran dengan mereka. Ichtisar Sejarah Film Indonesia. Organ pemerintah satu-satunya yang berhubungan dengan film cuma Badan Sensor. Kongres Kebudayaan ke II tahun 1951 telah meminta pemerintah untuk turut membantu meningkatkan perfilman nasional.

Hal ini sebagaimana diutarakan oleh Misbach Yusa Biran: Kondisi perfilman kritis karena film India karena berada di bioskop bawah.36 Melalui organisasi ini suara dapat lebih keras. Film India ternyata telah memenuhi booking bioskop-bioskop Kelas II. Bukan saja ada hambatanhambatan dari pihak bioskop. Soediro.Taman Ismail Marzuki. 4-5.film India bertahan di biokop bawah tersebut dimana masa putarnya sekitar 2 . Huyung alias Enatsu Heitaro. Yang membuat sulitnya kita masuk ya karena lamanya film. Sementara itu tiba-tiba film India telah menjadi oposisi yang mengejutkan. hal. Kemudian Kementerian Perdagangan berhasil pula dimintai tolong untuk membendung masuknya film Malaya dan Filipina. Tapi wajib putar pelaksanaannya kurang lancar.lahan terasa bahwa kadang-kadang film Indonesia lebih cocok diputar di Kelas II. Jakarta. pasar utama film Indonesia. tapi juga perlahan. 30 Juni 1976 yang diselenggarakan oleh Dewan Kesenian Jakarta. dapat diyakinkan untuk mengeluarkan Wajib Putar film Indonesia di bioskop Kelas I. Setahun setelah ribut-ribut menyetop film Malaya dan film Filipina. Kemudian Djamaludin Malik dan Usmar Ismail mengambil langkah yang lebih konkrit di tahun 1954 dengan mendirikan PPFI (Persatuan Perusahaan Film Indonesia). orang film kalang kabut pula menyetop film India. Namun tidak bergema. kalau ini sudah dikuasai lalu dimana kita akan memutar film Indonesia kan tersendat. sutradara film Antara Bumi dan Langit yang diband karena berisi ciuman pertama di Indonesia menyerukan perlunya dibuat UU Perfilman. 66 Dr. dimana di tahun itu juga Walikota Jakarata.

Maka dalam masa itu orang berlomba untuk memasukkan film India. kemudian datang lagi invasi film. 38 Baca Memoar Misbach Yusa Biran. Lent bahwa sebelum Film Indonesia mampu bangkit dari invasi film Shaw Brothers. Seluruh bioskop di Indonesia yakni bioskop kelas dua lebih memilih memutar film India sehingga mereka tidak bisa bertahan. Kenang-Kenangan Orang Bandel. Ibid.41 Memang kalau hanya melihat grafik produksi. 37 36 Misbach Yusa Biran.39 Sebagaimana juga diungkapkan John A. 67 Berkat desakan PPFI yang menyatakan diancam kebangkrutan serta demonstrasi yang dilancarkan pemain dan pekerja film. 37 Wawancara dengan Misbach Yusa Biran pada 13 November 2009 di Sentul City. Sedangkan di tahun 1956 ini film Indonesia yang tertumpuk tidak dapat pesanan ada sekitar 50 film. 38 Maka tidak berlebihan jika dikatakan bahwa film. Pada waktu peraturan dikeluarkan. .film India merupakan algojo bagi film. Tapi tubuh industri tidak sehat. maka sejak tahun 1948 memperlihatkan garis yang terus menanjak dengan tajam. (Jakarta: Komunitas Bambu. akhirnya Menteri Perekonomian setuju untuk menurunkan quota impor film India. 40 Dunia film indonesia melemah karena tantangan berat influx indian pictures. Sebagian besar produksi sejak tahun 1952 adalah dihasilkan oleh freelance producers (tidak memiliki studio) yang memproduksi satu dua film lalu mundur. Bogor.film India. Berita ini tersebar luas.minggu (running time yang besar). Pasang Surut Perkembangan Film Indonesia . disinyalir disini sudah ada 200 film yang menurut perhitungan akan memenuhi Bioskop Kelas II selama 3 tahun. tapi peraturannya sendiri baru keluar 8 bulan kemudian.film Indonesia.

Kemudian seruan wajib putar kembali didengungkan kali ini dikeluarkan oleh Dewan Film yang dibentuk oleh SK Menteri PP&K pada bulan Maret 1956. Solidarity. 40 Biran. hal. Maka pada awal 1957 PPFI merasa tidak melihat jalan keluar.2008).43 . agar pemerintah membantu meningkatkan kemampuan teknis dan tenaga serta dibuatnya undang. Padahal 5 dari 7 studio yang berada di tangan Cina yang lebih banyak membuat film kodian yang tidak membantu memperbaiki image masyarakat. 1987. Lent. 50-58. Film as Medium for Cultural Expression . 41 John A. malah mempersempit wilayah penonton yang bisa dicapai. Aneka No. 68 Yang tetap menangani pemasaran dengan tekun adalah produser pemilik studio saja. yang punya kepentingan jauh ke depan. 9-10. 31 Tahun VI. The Asian film Industry (Austin: University of Texas Press. Suasana Lesu Meliputi Perindustrian Film Indonesia . 42 Kesalahan yang utama dari peraturan impor. hal. 1 Januari 1956. Eros Djarot.undang perfilman. hal. 14. 1990). 39 Wildan Dja far. Juli-Agustus. Snapshot. Yang terpenting dari usul PPFI tersebut adalah merubah peraturan impor agar tidak merugikan produksi. Seruan ini tidak memberi akibat yang memadai. Kesalahan ditumpahkan kepada pemerintah yang tidak menggubris usul PPFI. Sehingga secara langsung impor menjadi saingan yang berat. 202. menurut tulisan Gayus Siagian adalah terletak pada kebijaksanaan yang menjadikan film impor hanya berharga sepertiga saja dari biaya pembuatan film dalam negeri. Dewan ini pun sendiri tidak jelas kekuatannya.

6. Karena penurunan quota tidak 42 Misbach Yusa Biran. 30 Juni 1976 yang diselenggarakan oleh Dewan Kesenian Jakarta. Jakarta. Buntunya langkah PPFI tersebut telah melahirkan pernya taan. Tapi menurut PPFI penanggulangan itu pun tidak cukup membantu. Sedang ekspor tetap tidak menarik karena tidak ada insentif berupa premi ekspor.Tanggapan pemerintah atas usul PPFI barulah pada penuruanan quota impor bagi film Malaya. Lembaga Seni Budaya Indonesia (LESBI). Ceramah di Teater Tertutup Taman Ismail Marzuki.. sehingga meskipun jumlahnya sedikit filmfilm ekspor masing. . Filipina dan India. hal. 46 Sejarah kita juga menunjukkan bahwa kemudian bukan cuma LEKRA yang gigih memperjuangkan konsep tersebut. mantel organisasi Partai Komunis Indonesia (PKI).masing diputar dalam waktu yang panjang. 69 disertai peraturan screen time quota . 43 Ibid. sebagai Lembaga Kebudayaan Nasional (LKN) mantel organisasi Partai Nasional Indonesia (PNI). bahwa sejak tanggal 19 Maret 1957 ketujuh buah studio yang ada menutup usaha mereka. Yang memperke nalkan dan memperjuangkan konsep itu dengan gigih adalah Lembaga Kebudayaan Rakyat (LEKRA). Pasang Surut Perkembangan Film Indonesia . serta dikeluarkannya izin ekspor.44 C. Menilik Politik adalah Panglima (1957-1965)45 Konsep politik adalah panglima dalam bidang kebudayaan pernah dikenal dalam sejarah Indonesia.. mantel organisasi Partai Indonesia (Partindo) untuk menyebut beberapa juga ikut sibuk mempropagandakan konsep 44 Ibid.

Nugroho Notosusanto. No. Lihat. 1968). 1972). Ikhtisar Sejarah Film Indonesia (Jakarta: Lembaga Pendidikan Kesenian Jakarta. Politik Adalah Panglima Film: Perfilman Indonesia 1957-1965 di Prisma. Dimana disebutkan bahwa Kiranya kita tahu bahwa yang dimaksudkan oleh kaum komunis (termasuk LEKRA) dengan semboyan politik adalah panglima ialah. yakni Partai Komunis. 33. 10 November 1978 Tahun VII. 46 Konsep politik adalah panglima lebih menjadi jelas dalam sebuah penerbitan Lembaga Sejarah Hankam yang disusun oleh Nugroho Notosusanto. tentunya dengan penambahan kajian dari penelitian masa-masa suram perfilman Indonesia yang dilakukan oleh penulis. dengan serta merta dilarang dan ditumpas . Misbach Yusa biran mengatakan masa ini merupakan masa penyemaian konsep ideologi. hal. ketentuan-ketentuan dan larangan-larangan partai. hal. harus tunduk kepada petunjuk-petunjuk. Lihat. Apa yang tidak sesuai. Sementara itu. 47 Tapi mengapa dipilih tahun 1957 sebagai awal ofensif konsep tersebut? . hal. sastra.45 Bahasan ini peneliti ambil dari tulisan Salim Said. bahwa kegiatan cipta di bidang seni. Bidang Sosial-Budaya Dalam Rangka Ketahanan Nasional (Jakarta: Departemen Pertahanan Keamanan Lembaga Sejarah Hankam. 12. filsafat dan lain-lain. apalagi bertentangan dengan garis partai. 80 -89. Misbach Yusa Biran. Bahkan sering terjadi bahwa bukan LEKRA yang menjadi propagandis utama konsep politik adalah panglima melainkan organisasi-organisasi lain yang disebutkan tadi. 70 itu.

2008) 71 dan menasionalisir studio-studio yang ditutup itu. Politik Adalah Panglima Film: Perfilman Indonesia 1957-1965 . 10 November 1978. Tapi tanggapan yang paling keras datangnya justru dari golongan kiri LEKRA dan Serikat Buruh Film dan Sandiwara (SARBUFIS) yang mendesak agar pemerintah turun tangan 47 Dalam catatan Salim Said menyebutkan bahwa organisasiorganisasi pihak intelejen biasanya menyebut tersebut sebagai telah disusupi oleh agen-agen PKI .film buatan Indonesia juga tidak ada instansi pemerintah yang secara khusus mengurusi perfilman. Bogor.film impor hingga sulit mendapatkan waktu dan tempat untuk memutar film. Salim Said. 80. Misbach Yusa Biran. Dunia film masa itu betul-betul merupakan anak yatim-piatu yang terlantar tanpa penampungan.48 Aksi penutupan studio sebagai tanda protes kepada pemerintah terjadi pada tanggal 19 Maret 1957. Lihat. hal. 6 November 2009. Berita itu menimbulkan kehebohan. Prisma.Bukankah LEKRA sudah berdiri sejak 17 Agustus 1950? Pertanyaan ini mungkin memiliki jawaban lain jika diajukan di luar hubungan dengan sejarah perfilman Indonesia. lihat pula dalam memoar H. di Sentul City. 48 Wawancara dengan H. Kenang-Kenangan Orang Bandel (Jakarta: Komunitas Bambu. Misbach Yusa Biran. 49 Hanya karena campur tangan militer dan Kementerian Perekonomian yang memberikan sejumlah janji bantuan . Di samping karena bioskop saat itu sudah dipenuhi film. Tahun 1957 merupakan tahun penting dalam perjalanan sejarah perfilman di Indonesia pada tahun mana dikenal apa yang kemudian disebut sebagai tahun ramai-ramai tutup studio lantaran para produser tidak lagi sanggup berproduksi.

Berita yang menarik setelah studio -studio dibuka kembali adalah kabar penahanan atas diri Djamaludin Malik. Tapi keadaan yang samar-samar itu rupanya sengaja . Yang terakhir ini tentu amat merisaukan lawan. sehingga dengan pembukaan kembali studio studio. tapi juga Usmar Ismail. di samping menjadi tokoh dunia film pendiri dan Presiden Direktur NV Persari juga seorang tokoh Partai Nadlatul Ulama (NU). perlu kiranya dicatat bahwa langkah pertama mereka telah dipotong oleh kalangan militer dan pihak Kementerian Perekonomian. Mengenai hal ini Djauhari Effendi menulis dalam Aneka: Masih samar-samar persoalan diri Djamaludin Malik yang hingga kini masih mengalami penahanan itu. terutama PKI. Dan setahun sebelum aksi tutup studio itu sudah disebut-sebut nama Djamal sebagai calon menteri muda perekonomian. Menarik untuk dicatat bahwa yang menjadi sasaran bukan cuma Djamaludin Malik. tokoh 49 Lihat. tidak ada lagi alasan bagi mereka untuk terus menuntut.lawan politik Djamal. meski dugaan politik tidak pula bisa dilepaskan. tokoh perfilman yang mempelopori aksi tutup studio itu. Tidak pernah ada keterangan yang jelas mengenai alasan bagi penahanan Djamal. Tapi mereka ini tidak tinggal diam. Sebelum membicarakan keberanian LEKRA dan SARBUFIS tadi.maka studio-studio berhasil dibuka kembali tanggal 26 April tahun yang sama. bisa diraba dari membaca serangan koran-koran yang dimikili atau dipengaruhi kalangan kiri di Jakarta. 25 April 1957. Antara. Djamaludin Malik. Dugaan bahwa penahanan Djamal bersifat politis dan bahwa di situ tangan golongan kiri ikut bermain. 72 perfilman yang ikut pula mempelopori aksi tutup studio.

Bogor. 10 Juni 1957. . 51 Tapi mengapa PKI lewat LEKRA dan SARBUFIS memilih tahun 1957 sebagai tahun untuk memulai langkah. Misbach Yusa Biran. Th.digunakan sebagai kesempatan oleh golongan tertentu untuk maksud tertentu pula. Tahun 1957 diisi sejumlah kejadian penting yang kemudian hari 50 Djauhari Effendi: Ada Golongan Ingin Kuasai Industri Film untuk Kepentingan Politik . diantaranya Djamaludin Malik dan Usmar Ismail dari dunia film. Aneka. Konsepsi Presiden Soekarno yang merupakan langkah pertama almarhum Soekarno ke arah Manipol dan Demokrasi Terpimpin dicetuskan pada tahun 1957 itu. 6 November 2009. alasan resmi penahanannya selama beberapa bulan tidak juga pernah terungkap secara gamblang. Namun dalam perkembangan selanjutnya sebagaimana penjelasan H.VIII. bahwa ada golongan tertentu yang ingin menguasai industri film dengan menyingkirkan beberapa orang tokoh film. 51 Wawancara dengan H. 21. hal. di Sentul City. Misbach Yusa Biran PKI tetap gagal untuk menguasai film karena kedua orang tokoh film tersebut. 73 terbukti mempunyai arti yang amat menentukan sejarah Republik Indonesia. krisis yang melanda dunia film nasional masa itu sesungguhnya merupakan bagian tak terpisahkan dari keseluruhan krisis yang melanda hampir segala sektor. untuk tetap menghebohkan masalah film dan memfitnah Djamaludin Malik dengan memperalat sementara artis.50 Sampai saat pembebasan Djamaludin Malik di tahun 1958.langkah beraninya? Pertanyaan ini harus dijawab dengan melihat secara keseluruhan segenap sektor kehidupan di Indonesia pada tahun 1957. Hal ini menguatkan dugaan.10. No.

Kemenangan-kemenangan PKI pada pemilihan umum tingkat nasional dan pada tingkat daerah pada tahun 1957 menempatkan partai tersebut dalam posisi yang cukup penting dalam percaturan politik Indonesia.mula mendapatkan bentuknya dalam berbagai Dewan Daerah pada tahun 1957 itu juga. Lev. Dan perubahan taktik perjuangan pun terjadilah.Ketegangan antara pusat dan daerah yang menjadi sebab pecahnya pemberontakan PRRI/Permesta mula. Merasa mendapat teman dalam diri Presiden Soekarno lewat konsepsi presiden itu. Taktik front bersama PNI (disusul oleh NU) dalam menghadapi masyumi dan Partai Sosialis Indonesia (PSI) sejak tahun 1950. New York: Modern Indonesia Project. Mengapa film? Pilihan nampaknya didasarkan pada perkiraan bahwa di bidang film musuh-musuh yang tangguh tidak terlalu banyak. 52 52 Mengenai keadaan Indonesia di tahun 1957. Akibat ketegangan politik serta pemerintahan parlementer yang tidak stabil pada masa itu. PKI sebagai partai yang amat diuntungkan oleh konsepsi presiden itu termasuk golongan pertama yang memberikan dukungan pada ide Soekarno tadi. logis saja jika perekonomian tidak dalam kondisi yang memadai. yakni saat ofensif. The Transition To Guided Democracy. Kemenangan itu dengan cepat memberikan suatu rasa percaya diri yang cukup tebal terhadap PKI. PKI yang sudah percaya pada dirinya itu di tahun 1957 merasa sudah tiba pada saat yang lama dinanti dan dipersiapkannya. 74 PKI mulai ofensifnya bukan tanpa perhitungan yang matang. 1966). Indonesian Politics 1957-1959 (Ithaca. Daniel S. lihat. Sasaran pertama adalah sektor kebudayaan. khususnya film. berangsur-angsur ditinggalkan oleh PKI. Kebanyakan artis film toh tidak tahu politik dan keadaan dunia film .

8. kegiatan lain Panitia Seniman untuk Film hampir tidak pernah terdengar. No. Aneka.. Secara halus sekali. pelukis dan anggota LEKRA. Terhadap keluhan Persatuan Perusahaan Film Indonesia yang menghadapkan bantuan pemerintah. melibatkan diri secara langsung dalam dunia film lewat sebuah organisasi yang mereka namakan Panitia Seniman untuk Film.waktu itu memang sedang kacau. VIII. Worosyilov. hal.op.82. Amir Pasaribu dan Henk Ngantung. A. sejumlah seniman kalangan LEKRA. di bawah pimpinan Basuki Resobowo dan Bachtiar Siagian. Organisasi seniman untuk film ini pun demikian. organisasi yang dibentuk atau disusupi selalu diusahakan tidak membawa secara terang-terangan nama PKI atau mantel organisasinya. tamu negara Indonesia pada tahun 1957. hal. 54 H. 20 Mei 1957. serangan terhadap kalangan 53 Lihat. Tapi selain mengerahkan sejumlah artis untuk menyambut kedatangan Presiden Uni Soviet.. bahkan program yang dike mukakannya tidak berbeda dengan hal yang selama itu dirisau-dambakan oleh orang-orang film. Lewat tulisan-tulisan mereka.9. Sibarani antara lain menulis: . tokoh-tokoh dari dari golongan PKI itu tidak pula tinggal diam.cit. Asby. Artis -artis Film Waspadalah! Jadilah Artis yang Berpendirian . Dugaan PKI ini kemudian terbukti banyak kebenarannya.54 Kendati demikian secara pribadi. 75 perfilman secara teratur mereka lancarkan. Salim Said. meski tidak semua tepat. Politik Adalah Panglima Film.. Hanya beberapa pekan setelah konsepsi presiden diumumkan.53 Seperti kebiasaan PKI dalam tiap geraknya. Th.

Yang mendapat tugas bermain dari pimpinan PKI mas itu adalah SARBUFIS. adalah suatu hal yang menyolok benar. adalah hal yang perlu diperhatikan. Masalah Film dan Jalan Keluar Bagi Industri Film Nasional . . VIII. No. tapi hal itu jangan sampai ditafsirkan sebagai tanda dari berdiam dirinya PKI terhadap perkembangan penting dalam dunia film tersebut. Terhadap tuntutan orang-orang film untuk menyetop film India. Th.gugat film Amerika yang menurut kenyatannya adalah musuh dan konkurensi yang terbesar. Apakah AMPAI berdiri di belakang move tersebut. 19.Apakah semua mereka yang tergabung dalam PPFI mempunyai kecakapan dan kebesaran jiwa untuk dapat bertabah hati dalam mengusahakan film yang baik? Apakah semua produser itu berjiwa seni yang memahami kesulitankesulitan yang dihadapi tiap usaha seni dan mengerti sebenarnya apa yang dimaksud seni itu dan film yang bagaimana yang dianggap film yang bermutu seni? Apakah dikalangan pengusaha film itu banyak juga yang harus kita golongkan dalam tipe avonturir yang menjadikan dunia perfilman sebagai objek untuk tampil kedepan di atas forum agar dengan demikian bisa mendapatkan kredit yang berjuta-juta? 55 Bachtiar Siagian. tokoh perfilman LEKRA. Aneka. Aneka. 8. Th. suatu organisasi yang secara 55 A. 10 Mei 1957. Sibarani. malahan lebih keras lagi. 56 Bachtiar Siagian. hal. VIII. yang dianggap saingan utama film Indonesia di bioskop kelas dua. 56 LEKRA sebagai organ resmi PKI berdiam diri terhadap penutupan studio studio. Bachtiar menulis: Apa sebab dalam move itu tidak digugat. Bagaimana Sikap Pemerintah Terhadap PPFI .

kalangan separatis ma upun pihak tentara. sejalan pula dengan makin memburuknya keadaan politik masa itu. dan menggantikannya dengan film dokumenter perjalanan Presiden Soekarno ke Uni Soviet dan Republik Rakyat Tiongkok.. juga menuntut pelarangan pemutaran film-film pendek dari USIS (Kantor Penerangan Kedutaan Amerika) di bioskopbioskop. Selain mendesak pemerintah untuk mengambil alih studio-studio yang tutup itu. menjelaskan kepada wartawan Antara mengenai saran-saran organisasi yang akan disampaikan kepada pemerintah sehubungan daengan perkembangan terakhir di dunia film itu. 20 April 1965.ada saja golongan tertentu. ke alamat Usmar Ismail dan Djamaludin Malik yang waktu itu berada di tahanan: .57 Kekacauan dunia perfilman yang makin menjadi-jadi akibat aksi penutupan itu. Apa yang dihebohkan itu secara pelahan-pelahan dipindahkan dari soal penutupan studio film kepada pribadi Djamaludin Malik dan sementara tokoh film lainnya dalam .No. justru golongan luar yang memperkuda artis sengaja membuat kehebohan di dunia film kita. Sekretaris Umum SARBUFIS. 15. 76 tidak resmi dikendalikan oleh simpatisan-simpatisan PKI. SARBUFIS dan sejumlah artis film di bioskop Rivoli Jakarta pada tanggal 22 Maret 1957. Kedudukan PKI yang makin kuat oleh kerjasamanya dengan Soekarno dalam menghadapi Masyumi/PSI. juga terlihat jelas di bidang perfilman.. 6. Dalam sebuah rapat bersama antara Persatuan Produser Film Indonesia (PPFI). Serangan-serangan yang sifatnya pribadi mulai dilancarkan oleh korankoran PKI dan simpatisan-simpatisannya. Dua hari kemudian. Kasturi. SARBUFIS dengan tegas menolak keputusan penutupan studio. hal.

57 Lihat..lawannya. Ibid.59 Kekuatan para simpatisan PKI dan pendukung Soekarno yang tumbuh begitu cepat di kalangan perfilman. Isu politik dan seni jadi masalah polemik di berbagai penerbitan dan diskusi. Ada Golongan Ingin... kata Soekarno di depan anggota Panitia Aksi Massa Mahasiswa Anti PRRI di Jakarta di awal tahun 1958..op. . dan lebih mencolok mata lagi. ...maki sikap netral. ia tidak bisa netral . setelah masyarakat dapat mengikuti tulisan58 Djauhari Effendi. 83. Konsepsi seni untuk seni yang dituduhkan PKI sebagai konsepsi seni yang dianut oleh seniman-seniman di luar kubu mereka diserang oleh LEKRA dan simpatisansimpatisannya. Perang dingin antara para pendukung dengan para pengusaha film ini terasa sekali. Dan untuk maksud itu mereka dengan mudah mendapatkan dukungan pada pidato-pidato Soekarno yang mencaci. Salim Said. Politik Adalah Panglima Film. Orang yang mengetahui bahwa ada tanta ngan. segera terlihat akibatnya dalam bentuk perpecahan dalam tubuh perfilman. hal. 77 kebijaksanaannya memimpin perusahaan film.. Bertubi-tubi tuduhan dan celaan dilemparkan kepadanya yang semuanya bersifat memfitnah. 58 Serangan-serangan dari golongan komunis berjalan sejajar dengan kegiatan PKI yang waktu itu terus melebarkan sayap tekanannya kepada lawan.cit. Sistem bisik-bisik antara artis film yang tidak mendukung (sebenarnya pasif) Konsepsi Presiden Soekarno dengan para tokoh PPFI menimbulkan suatu ketegangan antara para pendukung Konsepsi Presiden dengan beberapa tokoh PPFI yang pada saat itu sedang melancarkan aksinya menutup studio -studio filmnya.

59 Presiden Sukarno.F. 1958). Juga diputuskan untuk meminta kursi bagi wakil-wakil dunia film di Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) dan Dewan Perancang Nasional (DEPERNAS).60 Keadaan seperti itulah yang kemudian mendorong Persatuan Pers Film Indonesia (PERPEFI) untuk mengadakan simposium mengenai Artis dan Partai Politik pada bulan September 1957 di Jakarta. Lingga Wisnu MS. simposium tersebut tidak mencapai hasil yang diharapkan. Mahasiswa Indonesia Menjawab Tantangan Zamannya (Jakarta: Kementerian Penerangan. Kastari dan S. tokohtokoh dari pihak PKI dan simpatisannya Bachtiar Siagian dan Amir Yusuf. Mendur juga ditampilkan di depan layar. tapi pemeintah yang sedang sibuk memasuki masa Demokrasi Terpimpin terlalu sibuk untuk 60 Rd.62 Keputusan-keputusan lain dari musyawarah itu juga banyak. Karena persiapan yang nampaknya kurang cermat. Di bulan Oktober 1959. 61 Keadaan tegang dan saling curiga antara pendukung Konsepsi Presiden dengan mereka yang sebenarnya tidak suka campur urusan politik. Djamaludin Malik yang politikus itu tahu betul membaca keadaan. berjalan terus hingga menjelang akhir tahun 1959. Keputusan terpenting dari musyarawah itu adalah desakan kepada pemerintah agar segera dibentuk badan penghubung tunggal antara pemerintah dan dunia film. sebuah Musyawarah Film Nasional berlangsung. 78 tulisan yang dimuat dalam beberapa surat-surat kabar dan mingguan yang terbit di Jakarta. karena itulah meskipun ia yang mengorganisasi musyarawah itu. hal. 5. Artis Film dan Partai Politik (Hasil Simposium Pertama dari Persatuan Pers .

Jakarta. 61 Gayus Siagian. pemerintah dengan mudah menginstruksikan kepada bank -bank pemerintah dan perusahaanperusahaan milik negara untuk membantu pengusaha film tersebut. hal. ternyata juga tidak menolong industri film masa itu. op. Bantuan tentu saja tidak cuma-cuma. sebab lewat film. 79 mengurusi orang-orang film. film. Th.film yang dibikin masa itu juga banyak yang dibikin sejadinya. Selain karena cerita-ceritanya yang berbau propaganda. .M. Mengenai keadaan perfilman masa itu. Aneka.Film Indonesia).. bank maupun berbagai departemen dalam pembuatan film. 20 Juni 1958.film yang dibuat kebanyakan adalah film pesanan untuk salah satu .. Terhadap keluhan akan kekurangan modal. Artis dan Partai Politik . di lain pihak muncul sejumlah perusahaan baru yang siap membuat film dengan biaya yang lebih murah dari yang biasa dilakukan oleh produser yang punya nama. 62 Lihat. Ameh beberapa tahun kemudian menjelaskan: Film. No. IX. Politik Adalah Panglima Film.masing. Maut Menjelang Senja (Sarinande Film) dibuat bantuan Bank Negara. hal.. 7.cit. S. Salim Said. Masa Topan dan Badai (Perfini) juga dengan bantuan Bank Negara.film tersebut. 16. 12. Tauhid (Persari) dengan bantuan Departemen Agama dan Departemen Dalam Negeri. 8 September 1957. Teror di Sulawesi Selatan (Bambang Hermanto Film) dengan uang dari Kodam XVI/Hasanuddin. Pengeluaran uang yang kurang terkontrol menyebabkan merajalelanya korupsi di satu pihak.63 Demikianlah maka lewat film Lembah Hijau (Agora Film) Bank Koperasi Tani dan Nelayan sekarang Bank Rakyat mengkampanyekan kegiatannya.64 Kebijaksanaan pemerintah dengan melibatkan perusahaan. bank dan perusahaan negara tersebut mengiklankan usaha mereka masing.

Sitor melancarkan serangan gencar kepada sejumlah tokoh-tokoh film dan kebudayaan.1. tepi sering juga menjadi tempat seniman-seniman untuk berlindung dari pengejaran LEKRA dan LKN serta . Ketua LKN. Tidak selalu bisa dikatakan bahwa serangan-serangan itu beralasan kuat. Bersama dengan Pramoedya Ananta Toer. Penyair Sitor Situmorang. perusahaan-perusahaan negara atau bank-bank. semuanya 63 Ibid.65 C.66 Zaman manipol ini juga menyaksikan timbulnya berbagai lembaga kebudayaan yang berlindung di bawah sayap-sayap partai politik yang ada. ikut memasuki gelanggang politik setelah periode Manipol. 64 Ibid. hal. Manipol Sebagai Gumpalan Dinamit Artistik Dekrit Presiden 5 Juli 1959 memberi kedudukan kuat kepada Soekarno.badan pemerintah. 84. sebagai ternyata dari tuduhan Sitor atas diri Usmar yang berakibat pada rentetan polemik yang sampai bersifat amat pribadi antara kedua tokoh tersebut. organisasi kebudayaan PNI.. (a nggota LEKRA). Posisi kuat PKI itu membuatnya juga berani melakukan ofensif revolusioner di bidang kebudayaan. Orang-orang film tidak lebih tingkatnya dari orang suruhan . Organisasi semacam itu didirikan bukan saja oleh dorongan bersaingan dengan LEKRA dan LKN serta simpatisan-simpatisannya. malah ada juga untuk diri pribadi. atas nama Manipol dan Usdek. 80 memakai film-film cerita untuk mempropagandakan usaha masing-masing.. tapi juga kepada PKI dan simpatisan-simpatisannya.

yaitu isi sosialnya (Manipol) didalam karya seni. Sitor Situmorang yang menduduki posisi penting sebagai tokog kebudayaan di beberapa lembaga negara tertinggi masa itu. surat Usmar Ismail kepada Sitor Situmorang yang disiarkan dalam harian Duta Masyarakat. Sinar Harapan. 67 Sementara pergolakan politik dalam semangat kompetisi Manipol . Manipol. 66 Mengenai polemik yang bersifat amat pribadi ini. disertai aksi-aksi yang nyata di bidang masyarakat dan budaya. Masa Pra Gestapu. lihat antara lain Surat Orang Budaya . selain gencar menyerang. Seingat saya film Tangan-tangan Yang Kotor lah film Indonesia yang pertama yang secara konsekuen hendak menerjemahkan isi Revolusi. Dan usaha ini menjadi amat efektif oleh dikuasainya sebagian besar media pers oleh PKI dan simpatisan-simpatisannya. 6 Oktober 1970. hal.M. Manipol adalah gumpalan dinamit artistik yang kalau sudah diresapkan secara pemikiran. 3. hal.lawan politik mereka. orang-orang yang dituduh anti Manipol. Ameh. 3. 22 Maret 1964. juga berusaha merumuskan teori-teori baru di bidang estetika. akan memberikan bahan-bahan dinamit yang eksplosif di bidang bentuk-bentuk kesenian. 81 simpatisan-simpatisannya yang terus berusaha menghabisi kesempatan bergerak lawan. Sejarah Hit am Perfilman Nasional .lah yang harus jadi induk skenario bagi kita.65 S.

Prijono yang dikenal amat bersimpati kepada PKI. Keputusan ini amat tidak menyenangkan LEKRA dan simpatisan-simpatisan mereka yang sebenarnya menginginkan pembinaan film berada di bawah Departemen Pendidikan dan Kebudayaan yang masa itu dipimpin oleh Prof. karena itu kalangan perfilman masih tetap dengan tuntutan mereka dahulu. 69 Departemen Penerangan yang dipimpin oleh Mayor Jenderal Achmadi oleh PKI tidak selalu mudah untuk diajak bersepakat.berlangsung dengan tempo yang terus meninggi. Kekecewaan PKI terhadap Penpres Nomor 1/1964 itulah yang akhirnya menyebabkan munculnya gerakan aksi sepihak PKI dan simpatisan-simpatisannya dalam mengganyang film. Th. 18. Purnama. Dr. 95/PHM/1959. Dewan Film yang diketuai oleh Kolonel Sukardjo itu dibentuk berdasarkan Surat Keputusan Perdana Menteri No. No. 5 Maret 1964.film imperialis Amerika Serikat . II. 82 masih belum cukup buat menangani perfilman. kalangan perfilman masih tetap juga berusaha mendapatkan satu cantelan di pemerintahan yang bisa mengurusi film. yang menetapkan pembinaan perfilman berada di bawah wewenang Departemen Penerangan.film Amerika. Dewan seperti ini dirasakan juga 67 Sitor Situmorang. kegiatan perfilman sudah berada dalam satu wadah yang berbentuk dewan dengan anggota dari berbagai kantor pemerintahan.70 Sebelum tiba pada gerakan mengganyang film. Tahun-tahun pertama dari tahun 1960-an. 68 Keinginan kalangan film ini akhirnya dipenuhi juga oleh pemerintah lewat Penetapan Presiden (Penpres) Nomor 1. Meninggikan Nilai Artistik Film Indonesia . 1964. terlebih dahulu beberapa film Indonesia mendapatkan kesempatan diganyang oleh LEKRA dan .

Beberapa hari setelah pertunjukkan perdana film itu pada tanggal 14 Maret 1964. 83 perjuangan fisik dahulu. karena kegagalan usahanya. Yang pertama sekali mendapat giliran adalah film Pagar Kawat Berduri karya Asrul Sani yang diangkat dari novel Trisno Juwono dengan judul yang sama. Warta Bhakti juga melancarkan serangan terhadap karya Asrul Sani tersebut. ada pembela imperialis dan kolonialis.. Dalam resensi tersebut film Pagar Kawat Berduri dinilai sebagai: Hasil kerja Asrul Sani yang mempertegas watak tanggapannya tentang Revolusi Indonesia. hal. Salim Said.. surat kabar milik Partai Indonesia (Partindo) Bintang Timur. op. ..... .simpatisan-simpatisannya. 71 Dengan nada yang sama. Film yang ceritanya mula. 70 Ibid.cit. Suluh Indonesia itu mengisahkan suatu episode dari masa 68 Lihat. menyiarkan sebuah resensi yang berjudul: Kita minta perhatian serius Bung Karno terhadap film Pagar Kawar Berduri. .. dan jahatnya dengan prinsip Humanisme Universil nya Asrul mengebiri patriotisme dan heroisme pejuang-pejuang revolusi. Politik Adalah Panglima Film. Betapa jelasnya prinsip Humanisme Universil nya Asrul pada akhirnya meletakkan tokoh Koenen (tokoh tentara Belanda) ini paling atas dan menjadikan seorang pahlawan kemanusiaan karena pada akhirnya Koenen ini membunuh diri. 85. Dalam film Pagar Kawat Berduri. koran sore berhaluan kiri. (Film itu) Harus dinilai kembali supaya tidak terlanjur banyak yang merasa .. 69 Ibid.mula disiarkan secara bersambung oleh koran milik PNI..

Sutan Takdir. 3. pihak Penguasa Perang Tertinggi menyatakan film itu boleh beredar tanpa perubahan apa pun. 84 berdiam diri. sejalan dengan garis perjuangan . Tapi setelah diputar dan diteliti oleh sejumlah pejabat tinggi termasuk Presiden Soekarno pada tanggal 5 April 1963. Pada tanggal 26 Februari 1964. Film yang diangkat dari novel karya Sutan Takdir Alisyahbana itu dengan serta merta memberi peluang bagi PKI dan simpatisan-simpatisannya untuk mengganyang Usmar Ismail. Anak Perawan di Sarang Penyamun. 23 Maret 1963.terhina . hal. dijadikan alasan oleh PKI untuk mencap film Usmar itu sebagai karya yang didasarkan pada novel dari pengarang yang membelok dari garis revolusi . 72 Warta Bhakti. 14 April 1963.72 Akibat dari tulisan di dua koran simpatisan PKI itu. Harian Warta Bhakti menulis mengenai film itu: Justru pada saat kita sedang berkonfrontasi terhadap proyek neokolonialis Malaysia seperti sekarang ini. bekas anggota Partai Sosialis Indonesia. sejumlah wartawan diundang oleh Perfini untuk menyaksikan pertunjukkan film terbaru karya Usmar Ismail. 73 Kekalahan PKI dan simpatisan-simpatisannya itu sudah terang tidak membuat mereka 71 Bintang Timur. kita tidak bisa mentolelir orang-orang seperti Takdir yang jelas sudah berada di pihak sana untuk mengkhianati perjuangan bangsanya. Oleh karena itu. 73 Duta Masyarakat. yang waktu itu bekerja di luar negeri. pihak militer turun tangan dengan menyita film tersebut. 24 Maret 1963. Dan salah satu kesempatan yang mereka tunggu-tunggu itu akhirnya datang juga pada suatu hari di awal tahun 1964.

lantaran salah seorang pemainnya adalah Bambang Hermanto. Atau dengan kata lain 74 Warta Bhakti. selain menghapus namanya dari credit title dan merubah sama sekali judulnya.musuh politiknya. Dan dengan berbuat demikian Usmar sudah merasa beramal kepada revolusi. Tapi nasib malang nampaknya memang sulit dihindarkan. 74 Menghindari pelarangan pengedaran filmnya.2. film tersebut juga tidak bisa beredar setelah Gestapu. kita harus berani memerangi musuh-musuh revolusi seperti Takdir yang kini berdiri bertentangan dengan perjuangan kita. uang soal lain! . Tiga tahun sebelumnya. Ganyang Film Imperialis Berdirinya Panitia Aksi Pengganyangan Film Imperialis Amerika Serikat (PAPFIAS) pada tanggal 9 Mei 1964 bukanlah awal dari kegiatan aksi terhadap film Amerika. Usmar akhirnya setuju untuk menghapus nama Sutan Takdir dari film tersebut. Alternatif lain tidak ada. pada bulan Juli 1961. 75 Film yang antara lain dibintangi oleh Bambang Hermanto. Sedihnya pula. meski pun judul film tidak berubah. C. bahwa suatu hasil sastra hendak direnggutkan dari karyawan pengarangnya.bangsa Indonesia. Keputusan Usmar yang terakhir ini pun menjadi makanan empuk bagi musuh. akhirnya dilarang untuk diedarkan. Inilah kejadian yang sangat menarik buat kita. 85 lawan tinggal lawan. 1 Maret 1964. LEKRA dalam sidang plenonya mencetuskan resolusi yang isinya mendesak pemerintah untuk membubarkan American Motion Pictures Association (AMPAI) yang punya . seorang simpatisan LEKRA masa itu.

PAPFIAS yang resminya hanya akan mengganyang film imperialis Amerika itu kemudian . cap Manikebu dipakai PKI terhadap lawan. Usaha selama berbulan-bulan mengganyang Manikebu dicetuskan oleh sekelompok seniman yang berada di luar kubu manapun masa itu mendapatkan hasil gemilang pada tanggal 8 Mei. tidak peduli apakah mereka pendukung Manifesto Kebudayaan atau tidak. 1972).monopoli terhadap pemasukan film-film Amerika dan Eropa dan juga punya monopoli terhadap bioskop-bioskop di Indonesia . Dalam aksiaksi selanjutnya. 86 pemerintah. Kebangkitan. Pembantaian Peltu Soedjono di Bandar Betsy (Sumatera Utara) serta sejumlah aksi sepihak di Jawa Tengah. 5 April 1964. berdirinya PAPFIAS beberapa saat setelah Penpres No. 39. Perkembangan dan Kejatuhan LEKRA di Indonesia (Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka. 78 Dengan menggunakan cap Manikebu serta beberapa cap lainnya. jelas memberikan semangat yang besar bagi PKI dan simpatisan-simpatisannya. 1.lawan politik mereka. 77 Pelarangan Manifesto Kebudayaan (Manikebu) oleh Presiden Soekarno sehari sebelum PAPFIAS berdiri. 76 Tapi seperti dikatakan sebelumnya. 76 Yahya Ismail. hal. juga di lapangan lain mereka sudah berani secara fisik melakukan aksi-aksi sepihak menentang kebijaksanaan 75 Dikutip dari Warta Bhakti oleh Duta Masyarakat. hal. adalah contoh yang amat jelas mengenai keberanian PKI ketika itu. Keberanian PKI seperti itu tidak akan mengherankan jika diketahui pada saat yang sama. 1/1964 simpatisansimpatisannya dikeluarkan. harus dilihat sebagai tantangan PKI dan terhadap keputusan pemerintah itu.

86. Salim Said.juga mengganyang film. op.film Amerika yang diboikot itu. yakni para pendukung paham humanisme universal dalam kebudayaan. Tercatat dalam era itu sebagai masa pemberangusan para sastrawan. Budiarto Danujaya. sutradara Bachtiar Siagian melemparkan tuduhan kepada Usmar Ismail yang disebutnya sebagai meninggalkan daerah Republik masuk ke daerah Belanda. Film. sementara film-film Amerika yang baru. Bahkan menjelang pembentukan PAPFIAS.film dari negeri sosialis yang ingin dipergunakan sebagai pengganti film. juga membikin film dalam studio Belanda tersebut . tidak pula disenangi oleh penonton. dan budayawan pendukung Manikebu (Manifesto Kebudayaan). seniman.79 Tuduhan yang memutarbalikkan fakta ini dilakukan oleh Bachtiar Siagian justru pada saat Usmar 77 Lihat.. 90 Tahun Bioskop di Indonesia (Jakarta: Gra media Pustaka Utama dan DFN. hal. Dan Ellya Kadam dilarang menyanyi karena keindia-indiaan. . 78 Misalnya saja.film dan tokoh-tokoh perfilman Indonesia ya ng tidak sekubu dengan mereka. Aksi PAPFIAS yang dengan cepat menjalar di berbagai tempat di Indonesia akhirnya memang berhasil membubarkan AMPAI. hampir tidak bisa masuk.cit. Hari -hari yang Paling Riuh (1962-1965) dalam Haris Jauhari (ed. Lihat. Akibat dari keadaan .) Layar Perak. dalam suatu kesempatan. 67. 79 Duta Masyarakat. Akibatnya terjadi kekacauan pada peredaran film. Politik Adalah Panglima Film. karena dianggap kebeatlesbeatlesan... 26 April 1964. hal. pada masa itulah lagu-lagu Koes Bersaudara diganyang. 87 bersama Djamaludin Malik dan Asrul Sani sedang berada di Saudi Arabia dalam rangka pembuatan film Tauhid. 1992).

Subandrio tidak bisa lain dari menguntungkan PAPFIAS.83 Keputusan Dr.82 Ketegangan memuncak. dalam kedudukannya sebagai Ketua PAPFIAS.80 Menghadapi keadaan perfilman dan perbioskopan yang menjadi kacau oleh PAPFIAS itulah maka Menteri Perdagangan. malah menyerukan agar pemerintah 80 Sinar Harapan. Dr.film lain yang mulai digiatkan pemasukannya seperti film-film RRT dan Rusia. tanggal 27 Agustus. sedang film. 9 September 1964. tidak ada jalan kecuali campur tangan lembaga yang lebih tinggi. 21 Juni 1964. tidak bisa diterima kebanyakan rakyat Indonesia yang telah mempunyai filsafatnya sendiri Pancasila yang didalamnya mengagungkan unsur Ketuhanan . Nyonya Utami Suryadarma. Pejabat Presiden. pada tanggal 20 Agustus 1964 mengeluarkan Surat Keputusan bernomor M 0365/1964 yang ditujukan kepada PAPFIAS agar segera menghentikan aksi boikotnya. 81 Sinar Harapan.81 Tapi seminggu kemudian. Pada tanggal 20 Oktober 1964. Adam Malik. Subandrio. Karena filmfilm Indonesia yang jumlahnya tidak seberapa itu tidak bisa mencukupi kebutuhan.ini: Banyak bioskop di berbagai tempat telah mengalami ditutup. memutuskan untuk mengambil alih seluruh masalah perfilman dari tangan Menteri Penerangan Achmadi dan menempatkannya di bawah kekuasaan Kabinet Dwikora. 88 menghentikan semua pemutaran dan peredaran film Amerika. yang kebanyakan inti isinya mengandung propaganda ideologi asing dan malah ada yang bernada menghina dan mengejek agama. .

hemat saya tepatlah nama yang diberikan kepada Mubes ini. hal yang sudah lama diinginkan oleh PKI. tetapi juga sekaligus mengambil alih pengurusan film dari tangan Achmadi. Kemenangan yang mereka peroleh lewat keputusan Pejabat Presiden itu kemudian segera dikonsolidasikan oleh PAPFIAS lewat Musyawarah Besar mereka di Jakarta 3 November 1964. pada tanggal 27 Oktober.84 Beberapa hari kemudian. Boegie Supeno. Subandrio itu bukan cuma berhasil menggagalkan pelaksanaan Surat Keputusan Adam Malik. antara lain berkata: Saya harapkan agar Mubes PAPFIAS ini dapat menciptakan konsepsikonsepsi . kulturil dan komersil berazaskan Pancasila . Menteri Negara Drs. 89 aspirasi dunia perfilman karena mendukung segi-segi idiil. Tapi sebelum Mubes PAPFIAS itu berlangsung di Hotel Duta Indonesia (sekarang jadi pusat pertokoan Merlin). Subandrio. yang berpidato atas nama Pejabat Presiden Dr. yaitu penerapan Penpres Nomor 1 tahun 1964. 83 Berita Republik . Menteri Perdagangan Adam Malik yang memberikan sambutan pada pembukaan Mubes yang diorganisir oleh musuhmusuh PAPFIAS itu antara lain berkata: Oleh karena itu.Campur tangan Dr. Hal ini membuktikan kepada kita pula bahwa landasan bekerja dunia perfilman Indonesia seperti digariskan dalam Penpres 1 tahun 1964 dimaksud kelihatannya memenuhi harapan dan 82 Bintang Timur. sebuah Musyawarah Nasakom Penerapan Penpres 1/1964 berlangsung di gedung Harmoni. beberapa puluh meter saja dari tempat itu. 31 Agustus 1964. 20 Oktober 1964. pada pembukaan Mubes PAPFIAS.

. Secara amat gamblang. sehingga film sebagai alat revolusi dapat dijadikan pelopor dalam mendobrak imperialisme.85 Pada kesempatan yang sama. Yang harus disesalkan ialah DFI.86 Mubes PAPFIAS berakhir dengan sejumlah resolusi. Kegiatan-kegiatan PAPFIAS yang patriotik dan revolusioner hingga sampaisampai berlangsungnya Mubes ini. dalam pidato sambutannya sebagai Ketua PAPFIAS. Nyonya Utami Suryadarma antara lain berkata: Ada saja orang yang mempertentangkan aksi ini dengan kebijaksanaan pemerintah.. 31 Oktober 1964. Dan karena letaknya Amerika Serikat jauh.yang didasarkan pada peraturan nasional progresif revolusioner. tapi ia menempatkan dirinya sedemikian rupa terhadap aksi massa ini. jauh dari Indonesia maka tentulah yang membela film imperialisme Amerika Serikat dan AMPAI-nya. 85 Harian Rakyat. sehingga tidak memenuhi tugasnya sebagai instansi yang seharusnya memberi bimbingan bagi penyelesaian masalah-masalah Perfilman Nasional . merupakan pencerminan daripada keinginan yang hidup dalam masyarakat. dikoordinir dan disalurkan kearah yang positif dan konstruktif guna kepentingan dan tujuan revolusi . . harus dapat ditampung. Kami sadar betul. antara lain pemerintah didesak untuk memecat Kolonel Sukardjo dari jabatannya 84 Merdeka.. tentulah orang Indonesia yang menjadi kaki tangan imperialisme Amerika. Badan ini adalah badan pemerintah. 1 November 1964. . bahwa aksi ini akan ditentang oleh imperialisme Amerika Serikat..

Sementara koran-koran dikuasai PKI dan simpatisan-simpatisannya terus 87 Antara. retooling Kolonel Sukardjo sama sekali tidak disebut dalam pernyataan bersama yang isinya memang sangat kabur. tuntutan-tuntutan PAPFIAS untuk menghentikan pemutaran film Amerika. Subandrio untuk campur tangan. 90 sebagai Ketua DFI (Dewan Film Indonesia). dalam resolusi PAPFIAS disebut sebagai: kegiatan yang dicari-cari saja untuk dijadikan dalih bagi pameran anti Nasakom. Tapi efek dari penyingkiran itu ternyata tidak mempunyai arti besar bagi usaha-usaha mereka lebih jauh untuk secara seutuhnya menguasai perfilman nasional.86 Bulletin PAPFIAS. 13 Oktober 1964. 89 Tapi kegagalan-kegagalan yang dialaminya. mereka telah menyingkirkan Usmar dan Djamaludin dari kepengurusan Festival Film Asia Afrika. 16. 87 Keruwetan yang ditimbulkan oleh dua Mubes itu memaksa lagi pejabat Presiden Dr.88 Kegagalan yang ditemui PAPFIAS pada pertemuan segitiga ini merupakan salah satu dari sedikit kegagalan mereka dalam tahun 1964 dalam usaha mereka mengeliminir musuh. Dalam pertemuan segitiga Subandrio.musuh politik mereka di bidang perfilman. Mubes yang direstui oleh Adam Malik itu. Dan Mubes Nasakom sudah pasti tidak dilupakan oleh para pengikut Nyonya Utami itu. 7 November 1964. pihak Mubes Nasakom dan PAPFIAS pada tanggal 3 November. Sebelum itu. antipersatuan yang revolusioner dan anti PAPFIAS . 6. No. 88 Merdeka. tidak membuat PAPFIAS mundur. . 4 November 1964. hal.

Cit. berhasil dilarang peredarannya oleh Badan Sensor Film karena dianggap menghina kaum buruh . Djamaludin dan Usmar terpaksa menghadap Subandrio untuk memprotes susunan BMPN yang sangat berat sebelah itu dan akhirnya golongan demokratis dalam lembaga itu ditambah menjadi 5 (lima) orang... . yang dibentuk atas dasar Penpres Nomor 1/1964. Di luar forum-forum resmi.. lewat keputusan Presidium Kabinet. memegang peranan besar dalam mempersulit proses penyensoran film musuhmusuh politik mereka. Politik Adalah Panglima Film.. Tapi film Impian Bukit Harapan karya Wahyu Sihombing.Cit. 90 Ketika kemudian pemerintah meminta BMPN merumuskan suatu rencana pembinaan film.89 Lihat.M. Kedudukan PKI dan simpatisan-simpatisannya di tahun 1965 kelihatannya makin lama makin kuat. Masa Pra Gestapu... Nyatanya hampir 80% dari anggotaanggotanya adalah orang LEKRA/PKI. maka yang terjadi cuma percekcokan antara anggota badan tersebut. Ameh. Op. . Sejalan dengan itulah pula kegiatan mereka dalam bidang 90 S. Badan Musyawarah Perfilman Nasional (BMPN). Nyonya Utami Suryadarma yang mengetuai Badan Sensor Film masa itu. nyaris dilarang untuk beredar kalau saja Presiden Soekarno tidak campur tangan. pada suatu hari tiba-tiba diubah susunan anggotanya. 91 melancarkan pengganyangan terhadap tokoh-tokoh perfilman dan tokoh kesenian dan kebudayaan Indonesia yang berada di luar kubu mereka. PKI dan simpatisannya lebih mencapai banyak kemenangan. Salim Said. BMPN gaya baru itu tidak lain adalah wadah yang sengaja diciptakan untuk memberikan peluang bagi PKI untuk menguasai dunia film. . sebuah film mengena i kehidupan buruh di pabrik teh. Film Tauhid yang disutradarai oleh Asrul Sani.. 88. Op. hal.

92 perfilman. tenaga teknis film juga tidak mereka miliki sehingga kesempatan untuk membuktikan teori-teori estetika mereka yang berlandaskan realisme sosialis atau Manipol sebagai yang dirumuskan dan dikampanyekan oleh Sitor Situmorang tidak pernah bisa mereka laksanakan. penyair macam Sitor Situmorang atau pelukis seperti Henk Ngantung. Tapi sampai meletusnya Gestapu di bulan September. sebenarnya dunia film tidak pernah mereka kuasai sebagaimana yang mereka rencanakan. sesungguhnya adalah bikinan orang-orang Perfini. Penyebab tidak berhasilnya golongan PKI dan simpatisan-simpatisannya dalam menguasai dunia film disebabkan pada kurangnya orang film di kalangan mereka dibanding dengan orang yang sama di kalangan yang tidak bersimpati pada golongan komunis. tapi dalam dunia film. yang merupakan anak didik Usmar Ismail. orang-orang politik macam Nyonya Utami Suryadarma. Bachtiar Siagian nampaknya . jelas tidak berarti banyak. Menarik untuk dicatat bahwa bahkan dari ke-25 hasil sutradara-sutradara yang tegas menggolongkan diri ke kubu golongan kiri itu. Secara politis memang PKI dan simpatisan-simpatisan mereka hebat. Bahkan film Tangantangan Yang Kotor yang dibanggakan Sitor Situmorang serta mendapatkan hadiah dalam Festival Film Asia Afrika di Indonesia pada tahun 1964. Selain itu. sulit ditemukan film yang betul93 betul bernafaskan atau bertemakan semangat kekirian. Dari 158 film yang dihasilkan di Indonesia dari tahun 1957 hingga pecahnya Gestapu pada bulan September 1965. ternyata cuma 25 judul yang dihasilkan sutradara-sutradara yang tergolong orang-orang kiri. meskipun akibat serangan gencar selama beberapa tahun terakhir itu cukup untuk memecah belah masyarakat perfilman Indonesia.

Film. Sumber-sumber keuangan yang ada pada akhirnya lebih dipusatkan pada gerakan politik yang diikuti dengan persiapan militer daripada dialokasikan pada kegiatan budaya dan film. dari ribut berteori.91 D. Juga bahwa PKI makin lama makin lebih mementingkan politik daripada kegiatan kebudayaan pada saat-saat menjelang Gestapu harus pula menjadi bahan perhitungan menghadapi kenyataan tadi. Realiasme sosial yang di Rusia pernah menghasilkan orang terkemuka seperti Einstein dan Pudovkin. Kenyataan seperti ini tidak melulu harus dinilai sebagai akibat kurangnya tenaga teknis di kalangan mereka. Maka sampai pecahnya Gestapu.adalah yang terkemuka di antara rekan-rekannya. Tapi juga para sutradara yang mendadak revolusioner macam Bambang Hermanto memang tidak mempunyai bekal ideologis maupun estetis yang cukup untuk menciptakan film sesuai dengan realisme sosial ataupun Manipol-Usdek. sibuk mengganyang dan dengan penuh semangat mencipta .film yang dibuat setelah Gestapu dibuat seakan-akan sebuah 94 periode politik yang galak dan garang dan penuh intimidasi serta instrik tidak pernah hinggap dalam sejarah kita. Pemerintah Turun Tangan . tapi toh tidak semua filmnya memperlihatkan corak sebagai yang diinginkan atau sering dislogankannya. di Indonesia cuma menghasilkan dan meninggalkan kenangan yang pahit. Sejarah perfilman post Gestapu yang gemerlapan dengan warna yang serba mewah sama sekali tidak memperlihatkan bekas dari suatu masa yang tegang dalam sejarah bangsa Indonesia di zaman kemerdekaan ini. orang-orang kiri di Indonesia toh tidak meninggalkan film yang bisa dinilai memperkaya khasanah keanekaragaman corak film Indonesia.

89.film hiburan garapannya ternyata mampu mendatangkan keuntungan. Op. 95 1950 23 1951 40 1952 50 1953 41 1954 60 1955 65 .Cit. yakni: Tabel 1 Produksi Film Nasional Tahun 1949 -1966 Tahun Jumlah Produksi 1949 8 91 Lihat. Tetapi. Hal ini dapat dilihat dalam tabel berikut yang menggambarkan fluktuasi produksi film nasional yang terjadi dalam rentang waktu tahun 1949-1966. Bahka n pada tahun 1960 pula FFI kembali diselenggarakan dengan modal sebagian besar dari Djamaludin Malik. Usmar Ismail mampu membangkitkan kepercayaan pemilik modal. Usmar telah membuktikan bahwa film. Politik Adalah Panglima Film. . suasana sudah lain. Salim Said. hal.. terbukti dengan melonjaknya lagi produksi nasional pada tahun 1960 sebanyak 38 judul. dan bisa meredakan suasana. Kepercayaan pemilik modal dan bank sudah tidak ada. pasar terus menyempit sementara pertikaian dengan kaum komunis makin tajam.. Meski begitu. kenaikan produksi tahun 1960 dan diselenggarakanya FFI ternyata tidak merangsang peningkatan jumlah produksi pada tahun berikutnya..Pemerintah kemudian turun tangan. meminta PPFI aktif kembali. Akan tetapi.

1956 36 1957 21 1958 19 1959 16 1960 38 1961 37 1962 12 1963 19 1964 20 1965 15 1966 13 (Sumber: SM Ardan. Setengah Abad Festival Film Indonesia. hal. Masih Bisa Berprestasi Dalam situasi kisaran seperti ini. Dari Gambar Idoep ke Sineplex. Seperti dikatakan Amir Jusuf dalam mengomentari Kemenangan aktor Bambang Hermanto sebagai aktor terbaik dari . 48-49) Dengan posisi kalangan komunis yang semakin kuat dalam kekuasaan pemerintah. sesudah kalangan komunis gagal melakukan perebutan kekuasaan dan sejak itu aliran komunis dilarang di Indonesia. pihak lawan mereka lebih banyak berada pada posisi defensif. prestasi film Indonesia dapat dikatakan membanggakan ditengah kondisi perfilman yang dapat dikatakan kurang mendukung dan memadai dalam hal berproduksi film. Perang saudara ini baru akan berakhir pada tahun 1965. karena di kubu ini berkumpul orang96 orang terbaik di antara orang film yang sebenarnya. hal.92 E. 16-24. Tapi inisiatif lebih banyak muncul dari kalangan ini.

Pintu Tertutup yang juga dibintangi Soekarno M. 13. merupakan titik harapan bagi kehidupan dunia drama Indonesia di masa datang. delapan puluh persen dari film yang masuk adalah film perang.94 Pada masa ini juga marak adanya pekan teater hasil kerjasama antara ATNI dan Indonesian Artists Management. 94 Lihat Majalah Purnama No. Dan kita bisa lihat bahwa Pejuang yang dengan teknik sederhana itu berhasil juga menarik perhatian. hal. Noor dan Meinar karya N.93 Festival Moskow adalah salah satu festival internasional yang berat. 33. hal. 3. dengan mementaskan tiga buah drama yang 92 Ibid. Antara lain Pawang Hujan yang dibintangi Soekarno M.I/1961. Djakarta : Badan Penerbit Aneka. 1961. Noor karya Jean Paul Satre dan Montserrat dengan bintang Ismed M Noor. Yang dalam nilai dan kesungguhan. Badan Penerbit Aneka.95 Dengan terpilihnya aktor Bambang Hermanto dalam film Perfini Pejuang sebagai pemain terbaik dan sekaligus menaikkan pandangan umum terhadap film . malah menelorkan hadiah tertinggi. 1961. 93 Amir Yusuf. kata Usmar.Richard Nash.festival film internasional II tahun 1962 di Moskow memiliki arti penting bagi perkembangan perfilman nasional ditengah kenyataan kondisi serba kekurangan. 97 berlangsung anatara tanggal 9-20 Juli 1961 untuk kesekian kalinya di Gedung Kesenian Jakarta menyaksikan rentetan pementasan. namun dengan hal ini tentu memperlihatkan suatu sinar keyakinan atas hari depan film Indonesia. hal.I/1961. Djakarta: Kemenangan Bambang Hermanto dalam Majalah Purnama No.

cerita yang mengandung tema perjuangan bersenjata merupakan makanan empuk yang paling 95 Acmad M. maka film dengan tema-tema perjuangan menjadi segar kembali dalam ingatan kita.1/1961/ Th. pertimbangan. kemanusiaan universal dimana diletakkan manusia sebagai objek.3/ Th. 98 banyak disukai satrawan yang kebetulan hidup sejaman dengan keadaan ini. I. zaman yang meminta pemikiran. 5. Pramudya Ananta Toer dengan cerita revolusi melalui kualitas dan kuantitas juga mengagumkan. dimana sumber-sumber keajaiban-keajaiban kepahlawanan timbul sebagai bahan nyata tak dapat disangkal. Revolusi adalah bumi subur. Untuk meninjau sastrawan-sastrawan cerita pendek termodern. 96 Lihat.S. Dan oleh karenanya persoalan yang dikandung. 97 Film sebagai alat penerangan-pendidikan memiliki fungsi penting dalam . dan kebijaksanaan berlangsung tepat sebelum mereka menyadari akibat yang ditimbulkannya. hal.Indonesia di buminya sendiri dan di gelanggang internasional. maka nama Trisnojowono dengan Laki-laki dan Mesiu-nya merupakan salah seorang penulis yang mewakili jamannya. hal. 96 Tema cerita perjuangan disenangi orang karena ia dapat juag mengandung kemanusiaan yang agung. peresapan akan lebih dalam ke dasar bila pokokpokok persoalan yang dikemukakan terkuasasi oleh penulis yang bersangkutan. Setiap orang sekurang-kurangnya sekali dalam hidupnya pernah mengalami zaman perjuangan. I. Tema-tema Perdjuangan dalam Majalah Purnama No. Sebab. dimana cerita perjuangan rakyat Indonesia melawan kolonialis dan imperialis asing. 17. Pekan Teater 1961 dalam Majalah Purnama No. bagaimanapun juga. Nampak benar bahwa pengalaman dan kemampuan merupakan syarat utama bagi berhasilnya pengembangan tema dipandang dari nilai sastra.

Kebijaksanaan dalam masalah impor sebagai suplemen dan dorongan kepada usaha expor. dan kesimpulan serta dorongan dari cita-cita untuk dapat menegakkan suatu kegiatan pefilmna nasional di Indonesia yang memberikan jawaban tegas . Tema -tema Perdjuangan. Kebijaksanaan dalam mencapai efektivitas dan meningkatkan produksi dalam kualitas dan kuantitas. Dengan kemungkinan-kemungkinan yang lebih luas dalam menanamkan peresapan dibandingkan sebagai sebuah tulisan yang terbatas itu. Kebijaksanaan dalam memelihara smangat kerjasama yang harimonis berdasarkan cita-cita yang disetujui bersama antara golongan-golongan perfilmana nasional. 6. Demi menggagas perkembangan perfilman nasional maka. 97 Ibid. Musyawarah nasional film pertama bulan oktober 1959. 99 4. 5. hal. 7. 5. Kebijaksanaan dalam memperluas lapangan distribusi dan pemutaran. 3. Ketujuh kebijaksanaan tersebut merupakan hasil.hasil pemikiran. guna merumuskan policy film Indonesia berupa Program Nasional Film Indonesia antara lain menghasilkan beberapa kebijaksanaan yang antara lain : 1.masyarakat kita sekarang. Kebijaksanaan dalam usaha memperluas dan mengkonsolidasi pasaran didalam dan luar negeri. 2. Kebijaksanaan dalam memperluas hubungan internasional. pengalaman. Kebijaksanaan dalam penambahan tenaga ahli serta peningkatan daya kreasi artis dan pekerja film.

Dengan demikian keinginan dan cita-cita bersama yang tegas menghendaki supaya kekuatan dan peranan perfilman nasional dapat dihimpun di dalam suatu bentuk kerjasama yang harmonis telah mendapat tampungan dalam suatu bentuk Kebijaksanaan berupa Surat Keputusan Menteri Perindustrian yang telah memimpin dan membimbing pembentukan gabungan gebungan perusahaan sejenis dan organisasi perusahaan sejenis dan yang didalam bidang kegiatan perfilman nasional yang dikenal dengan Gabungan Perusahaan Sejenis Film atau disingkat dengan GPS Film. I. hal. 24.kepada kepentingan nasional akan keharusan adanya perfilman Indonesia yang kualitas dan kuantitas memenuhi harapan nasional kita. 100 Insan perfilman ketika itu tidak ingin hanya meratapi keadaan tetapi senantiasa berusaha dengan segala upaya untuk mencapai tujuan yang dicita-citakan. yang merupakan manifestasi dari dinamika nasional untuk memperoleh iklim dan keadaan yang lebih sesuai telah menempatkan pula kegiatan perfilman di Indonesia ke dalam iklim yang bertambah maju.100 .3/Th. 99 98 Lihat Majalah Purnama No.masing bidang perfilman ke arah tujuan dan idam.98 Walaupun hasil. akan tetapi dari segi lain telah berhasil dengan sangat gemilang dalam memebrikan suatu pegangan pemikiran dan pedoman untuk berbuat dan bertindak guna melangkah dimasing. 4. hal. 99 Ibid. Peristiwa demi peristiwa nasional silih berganti.hasil dari musyawarah dari musyawarah tersebut secara materil dan realisasi belumlah dapat dikatakan berhasil.idaman kita bersama yang menjadi harapan dari musyawarah nasional film Indonesia pertama itu.

3/ Th. sehingga dirasakan sekali sebagai salah satu faktor menentukan yang ikuat pula menghambat daya maju dan perkembangan perfilman nasional dan sebaliknya justru memberikan kesempatan untuk meneruskan tradisi dominasi film asing untuk melindas kemajuan. pemerintah juga telah mencabut dan menghapuskan Ordonansi Film Tahun 1940. 24. Yang jelas jika melihat kelahirannya. Hal ini mengandung arti bahwa komando presiden sudah mulai dijalankan pada taraf pertama di bidang pembangunan perfilman nasional. Walaupun dengan perbaikan dan perubahanperubahan namun ordonansi tesebut tidak sepenuhnya dapat menampung hasrat dan keinginan serta kepentingan nasional yang pokok di lapangan perfilman. Pemerintah mulai memberikan perhatian. dalam Majalah Purnama No. disamping kebijaksanaan dan pembentukan GPS Film tersebut. Menyambut Kehadiran Policy Film Nasional.Dengan adanya himpunan ini merupakan jalan untuk segenap fungsional film nasional untuk mendapatkan bimbingan dan perlindungan pemerintah sehingga terbuka kesempatan untuk mewujudkan cita-cita bersama yang telah ditanamkan dalam Program Nasional Film Indonesia pada musyawarah nasional film yang pertama lalu. Begitu sesuai dengan komando presiden Soekarno Hancurkan segala yang tidak kita sukai dan bangun segala apa yang kita sukai . . perkembangan daya peredaran dan popularitas perfilman kita di tanah air sendiri. 101 berisi dan mengandung kepetingan-kepentingan yang bersifat kolonialis dan tidak menguntungkan rakyat Indonesia.I hal. Dimana pengaruh ordonansi film kolonial itu begitu kuat. Kini pustakan belanda itu sudah lenyap dan hapus. ordonansi ini 100 Ibid.

suatu Undang-undangan Pokok Film Nasional yang mencakup dan berisi ketentuan-ketentuan dan pedoman yang bersifat nasional dan progresif mendalam melingkupi dan menyeluruh terhadap segala segi dan persoalannya baik yang 101 Ibid. untuk menegakkan dasar-dasar dari kebijaksanaan di bidang film secara hukum yang terlahir dari sejarah dan sifat-sifat khusus film dan akhirnya untuk memperolah faedah dan manfaat dari aspek kekayaan kebudayaan Indonesia dan ruang hidup di Indonesia secara nasional dan pengertian nasional. Berarti membentuk dan memberikan dasar-dasar hukum guna pembentukan aparatur film yang mengurus secara langsung dan sempurna segala macam ragam dan jenis kegiatan yang berhubungan dengan dunia perfilman. Dengan harapan adanya UU ini berarti akan memberikan suatu perlengkapan hukum kepada segala sesuatu yang berhubungan dengan kegitaan di bidang perfilman di Indonesia. masalah produksi. . hal.101 Manifestasi dari keinginan tersebut iaalah merupakan suatu policy Film Nasional . peredaran dan pemutaran maupun yang berkenaan dengan masalah expor dan pasar luar negeri Indonesia dan lain sebagainya. 102 berkenaan dengan masalah sensor film.Namun. yang sebetulnya diinginkan dan disukai insan perfilman ketika itu adalah proteksi yang nyata dan pemberian kesempatan serta jaminan yang sungguhsungguh dapat memajukan perfilman nasional baik untuk tanah airnya sendiri maupun untuk sumbangan kebudayaan dunia. distribusi. untuk kepentingan perlindungan bagi rakyat Indonesia dari penyalahgunaan film yang berakibat merugikan di bidang kebudayaan politik lapangan kerja dan usaha. 24.

kedua. jumlag produksi dalam negeri yang belum cukup dan ketiga.film mereka ke Indonesia dengan murah walaupun dengan disesuaikan dengan pasaran Indonesia. pertama. faktor konsekuensi yang sangat berat untuk kehidupan industri film dalam negeri.faktor ekspordrive dan perencanaan quota. walaupun dengan sikap umpamanya dengan menutup pintu pasar terhadap film asing cara liberalis dan fanatik seperti itu tidak diinginkanya. Pemecahan persoalan film di Indonesia yang berisikan perspektif pembangunan dan daya manfaat mental budaya seperti yang dituangkan dalam keputusan MPRS akan dapat diambil sebagai dasar penggunaan faktor.Hal ini direspon secara positif oleh pemerintah yang juga mendapat dukungan dari GPS Film sebagai mana dismpaikan oleh Amir Yusuf. untuk Indonesia yang menganut sikap lunak kepada film impor juga didukung oleh kenyataan komersial yang ada di Indonesia ditambah dukungan impor murah oleh importir nasional juga distribusi oleh kongsi103 kongsi film Amerika dan Rank Organization sehingga ini menjadi jalan bagi pihak tersebut untuk mendatangkan film.film Indonesia terutama ke negara sahabat yang juga merupakan pengekspor filmnya ke Indonesia.faktor yang tidak bisa diabaikan. Yakni suatu usaha untuk mengekspor film. Hal ini merupakan persoalan yang harus dipecahkan dengan bijaksana dan berencana. . Ketua GPS Film terhadap kampanye exsportdrive yang sedang digalakkan pemerintah saat itu. Akan tetapi menurut Amir. 102 Sehingga dibutuhkan sikap nasiona l yang serius. faktor tiket yang murah. Namun menurutnya semua itu tidak akan dapat terlaksana tanpa adanya suatu sikap film nasional yang serius dan mencakup segi-segi perfilman di Indonesia secara menyeluruh. Ada faktor. Karena baginya masih ada cara lain untuk pemecahan masalah tersebut.

produser-produser. ketiga. 3.Sikap nasional yang serius itu menurut Amir Yusuf diperlukan sekali agar dapat menegakkan dasar-dasar yang fundamentil dari pergerakan internasional produksi Indonesia. Berhubungan dengan impor film asing untuk tahun 1961-1962 yang lazimnya telah direncakan setiap tahunnya oleh pemerintah. bookers. Djakarta. OPS Film dan insan pecinta film lainnya. kedua. menyelenggarakan kepentingan film untuk masyarakat baik dari produksi nasional dan produksi negara-negara sahabat secara menguntungkan baik ekonomis dan kulturil. menyerukan harapan agar perencanaan tersebut hendaknya dapat merupakan benar-benar realisasi dari pembangunan film Indonesia berdasakan keputusan-keputusan MPRS. bahwa dalam suasana manipol usdek dan RE-SO-PIM perfini dengan pemerintah tetap bergandengan dengan langkah seirama dimana pemerintah saat itu dengan politik ekonomi terpimpinnya juga memberikan bagi perusahaan swasta untuk turut serta dalam pembangunan nasional dan mempertahankan bidangnya. Seperti dikatakan manager perfini Naziruddin Naib dalam pidato pembukaannya yang mengulas perkembangan usaha perfini sejak studionya yang di kebayoran baru ditutup karena harus melunai hutang-hutangnya kepada pemerintah tahun 1960 di Surabaya dalam rangka pemutaran film Pejuang dihadapan badan sipil. 1961/62 dalam Majalah Purnama No.4. pertama. penjabaran kebudayaan dan kepribadian Indonesia secara positif.103 . membangunkan 102 Amir Yusuf. 1961. Amir. Badan Penerbit Aneka. yang antara lain bertujuan untuk. Exsportdrive dan Quota Film Import th. 104 industrialisasi aspek-aspek kekayaan kultural Indonesia secara selfsupporting. hal.

tersedianya alat-alat yang diperlukan sebagai faktor peralatan. Dimana insan perfilman telah berusaha berkumpul sekuat tenaga. maka menurut Asrul ada tiga faktor yang harus disediakan. pertama. karena 103 Lihat. bukan hanya sekedar dukungan moril atau anjuran-anjuran tapi dengan tindakan-tindakan yang konkrit. Menurutnya. Betapa ketiga faktor ini sangatlah diperlukan dalam membangun industri film nasional. berkumpul dan berdebat mengenai persoalan kemajuan film indonesia. hal.Drs. 4.104 Masa depan yang gemilang bagi industri film nasional sebagaimana . sebagai mana sebelumnya persoalan mengenai film juga diulas dan diperbincangkan oleh Ketua GPS Flim Amir Yusuf juga memberikan gambaran akan apa yang harus disediakan untuk menopang perke mbangan perfilman nasional. 105 dalam masa sepuluh ini banyak menggembirakan dan banyak pula yang mengecewakan. Indonesia mengirimkan film dan utusan ke pesta-pesta film internasional. Utusan yang berangkat dengan penuh keramaian tapi selalu pulang bercampur bisu karena yang diharapkan tidak tercapai. kedua. Jika kita hendak membangun industri film kita dan hendak memperbaiki serta mempertinggi kualitasnya. tersedianya modal kerja yang cukup sebagai faktor keuangan. Asrul Sani yang saat itu menjabat sebagai wakil ketua GPS Film. OPS Film Dalam Rangka RE-SO-PIM dalam Majalah Purnama No. Ia menambahkan bahwa faktor ini harus disediakan dan harus disadari bersama dengan sebaik-baiknya dimana dituntut bekerja untuk menyelesaikannya. tersedianya tokoh-tokoh kreatif sebagai faktor karyawan dan seniman. 16. Semua ini disebabkan karena film kita masih berada dalam suatu tingkat yang rendah. ketiga.

sehingga dari sini pemerintah juga sekaligus menetapkan dibentuknya Badan Urusan Perfilman yang diketuai oleh Menteri Penerangan yang berada dibawah dan bertanggung langsung kepada Menteri Pertama.106 Menarik bila kita melihat akan uraian yang disampaikan oleh R.Sumantri.548 Tahun. Aktor terbaik dalam Pesta Film ke-1. sebagai wahana pendidikan masyarakat tetapi semua itu dapat terwujud bilamana pula terjalin jalinan uang erat dan kuat guna mewujudkan suatu kesempurnaan nasional terbangun antara Dept PP&K. .Bg. Membangun Industri Film Nasional dalam Majalah purnama No. mengingat akan besar artinya dunia 104 Asrul Sani. sutradara.5. Dari keluarnya peraturan ini juga menghilangkan kebingungan atas status dunia perfilman ini sebenarnya berada dibawah kementerian mana. manakala departemen PP&K yang merupakan bagian dari pemerintah memberikan perhatian yang penuh dan jujur terhadap industri film nasional. 106 perfilman sebagai alat yang maha luas dan penting sebagai penghubung dengan negara-negara lain.1961 dan ditetapkannya beberapa pokok ketentuan guna melindungi industri dalam negeri dari persaingan luar negeri serta lain-lainnya dalam menghadapi masa depan perfilman nasional. para produser. 3.disampaikan Abdul Hadi. sehingga hilang sudah kebingungan orang film tentang pimpinan dan terbentanglah satu landasan yang jelas dimana potensi perfilman dapat digalang secara terkordinir. penulis cerita dan sejarah. hal.105 Semakin besarnya peran pemerintah kian terlihat dengan semakin besarnya perhatian pemerintah dengan mengeluarkan Keputusan Presiden No. teknisian dan berbagai elemen yang terkait membentuk satu jalinan yang mutualunderstanding.

penerangan dan pendidikan. Wakil Menteri Pertama/Menteri Penerangan ini. terutama hendaknya dijalankan sebagai pabrik semata-ma yang memberi pelayanan kepada kegiatankegiatan produksi baik pemerintah maupun swasta. Pemerintah telah merespon positif dengan persetujuan c. Persatuan Importir dan Distributor Film Indonesia (PIDFIN).107 Diantara putusan-putusan musyawarah kerja perfilman nasonal tanggal 29-30 maret 1963 dijakarta dalam rangka menyambut hari film nasional.6/Th. kedua. Untuk mencapai 60-80 film setahun perlu diberi perlengkapan yang lebih baik kepada studio -studio swasta yang ada. studio perusahaan Film negara (PFN) yang punya peralatan lengakap itu dijadikan studio induk. kritik. 5. Hal ini serasa menjadi angin segar bagi perkembangan dunia perfilman nasional saat itu.108 . organisasi perusahaan sejenis OPS bioskop. Naziruddin Naib. Dengan menyambut gembira hasil. hal. 106 Lihat. propaganda dan ketiga wisata.M. menyelenggarakan musker ini. 107 sebagai hiburan. Optimis Hadapi Masa Depan Dunia Film Indonesia dalam Majalah Purnama No.A. Masalah produksi adalah masalah yang paling menarik.q. Persatuan Perusahaan Film Indonesia (PPFI). insan perfilman yang terhimpun dari organisasi-organisasi pefilman (Persatuan Artis Film Indonesia) PARFI. 3. Sementara sifat perfilman dalam masyarakat antara lain pertama. I.hasil musyawarah tersebut dan menggangap penting fungsi perfilman sebagai pemb entukan mental bangsa indonesia selain fungsinya sebagai hiburan yang diperlukan. Percaya Akan Masa Depan Film Indonesia dalam Majalah Purnama No. didalamnya dituliskan bahwa fungsi perfilman dalam masyarakat adalah 105 Abdul Hadi. hal. 7.

Masalah Perfilman Sebagai Kebutuhan Mutlak Masyarakat yang Dinamis. Mao menempatkan film sebagai alat politiknya. Marcos pernah menjadikan film sebagai propaganda politiknya.Sumantri. Stalin. hal. 108 penting karena sifatnya yang bisa dipakai untuk mempengaruhi opini massa. 3. II. Dari Hitler. Janur Kuning dan Pemberontakan G 30S/PKI.A.II. Di Asia. lihat Majalah Purnama No. 1963. 21/Th. film dikuasainya menjadi alat propaganda pemerintah. 109 Tabel 2 Film Indonesia Peraih Penghargaan Festival Internasional 1950-an s/d 1960-an Tahun Judul Film Penghargaan 1952 Si Pincang Festival Film Praha. Dimana semua film tersebut menggambarkan hegemoni militer. Soal Studio dan Bahan dalam Majalah Purnama No. hal. Begitu pula pada masa Orde Baru film yang terbangun sebagai sebuah film yang penuh dengan propaganda ketimbang realita yang sebenarnya seperti dalam film buatan PPFN. Banyak negara melihat film sebagai alat politik yang 107 R. M. di Filipina zaman F. 108 Lihat. Di Indonesia kita semua mengenal kalau sejak zaman Soekarno telah menempatkan film sebagai media propaganda.3/4/Th.Belajar dari sejarah film yang sudah film telah banyak digunakan untuk melanggengkan status quo. Cekoslovakia 1955 Harimau Tjampa Festival Film Siangpura 1956 Manusia Sutji Tamu Agung . 5.Bg.

109 F. Tugas dari departemen tersebut antara lain melakukan kontra propaganda. Film dan Penguasa dalam Film dan Kekuasaan. 5 September . Yayasan Seni Visual Indonesia. Menguak Peta Perfilman Indonesia. Di tengah-tengah upaya mempertahankan status quo oleh tentara sekutu. 44-45.110 Pada masa ini film memiliki peran penting terutama sebagai alat politik untuk memelihara kedaulatan negara dan menjaga agar film tidak bertentangan dengan faham kerakyatan dan menjadi tontotan yang bersifat mendidik. propaganda dan pencatatan penerbitan. Meski kemerdekaan telah diraih dan penataan kehidupan bernegara tengah dijalani. Lembaga Negara dan Perfilman Kemerdekaan Indonesia yang diproklamasikan tanggal 17 Agustus 1945 membawa perubahan besar bagi keseluruhan aspek kehidupan negera tak terkecuali bidang perfilman. Jakarta. hal. Kebijakan ini tertuang dalam Maklumat Pemerintah 14/11/1945. Pada masa awal ini. 2004. hal. Negara.Festival Film Asia Tengagara 1961 Pejuang Festival Film Internaional Moskow (Sumber: Novi Kurnia. Budi Irawanto dan Rahayu. yaitu membangkitkan semangat kebangsaan dan mempertahankan negara. perebutan kedaulatan oleh tentara sekutu masih terus berlangsung. Pada 10 September 1945. 153) 109 Gotot Prakosa. pemerintah mendirikan Komisi Pemeriksaan Film untuk mengusahakan agar film yang diputar memenuhi kepentingan politik tersebut. urusan film dipegang oleh Departemen Penerangan yang ketika itu dirangkap jabatannya oleh Menteri Keamanan Rakyat. Dirangkapnya jabatan tersebut mempertimbangkan fungsi lembaga yang sama.

Sultan juga mengumumkan garisgaris dan fungsi badan sensor. Klasifikasi ini dimaksudkan untuk melindungi rakyat yang baru merdeka dari pengaruh film impor terutama dalam rangka mengurangi efek budaya dari film tersebut. hal.1945 Kerajaan Yogyakarta menyatakan bergabung dengan Indonesia. No. 155 tahun 1948 yang menegaskan pemberlakuan Ordonasi Film tahun 1940. Kebijakan sensor yang cukup menyolok dan nampaknya berlaku cukup intensif di wilayah yang dikuasai pemerintah Indonesia terkait dengan pembatasan usia penonton. Badan sensor tidak dapat berfungsi maksimal karena penguasaan beberapa wilayah Republik Indonesia oleh tentara sekutu. 98. Di dunia perfilman Sultan Yogyakarta pun memmiliki andil dalam 110 M. sandiwara dan sebagainya dan urgensinya dalam menyeleksi media agar tidak menimbulkan kesalahpahaman.111 Ketika persoalan kedaulatan negara masih terganjal karena masih beeperannya pemerintahan NICA (hasil perjanjian Linggarjati). Inti seruannya menyangkut penerapan sensor untuk segala penerbitan. Badan Penyensoran Film Negara yang morat-marit kehidupannya di masa perang . Di samping itu. 110 merumuskan kebijakan perfilman. Sarief Arief. 1997. Sedangkan di wilayah yang dikuasai oleh tentara sekutu dicanangkan Staatsblad Van Nederlandsch Indie. dkk. Kejadian ini membawa kemenangan sekaligus kebanggaan besar bagi pemerintahan dan rakyat Indonesia. Kebijakan tersebut terkait dengan klasifikasi film yang patut ditonton oleh rakyat. kekacauan dan melembekkan perjuangan bangsa. Di tahun 1949 dimana Indonesia mendapatkan pengakuan kedaulatan. kebijakan sensor pun masih menyisakan persoalan.

terjadi ketidaksesuaian pendapat antara peran lembaga 111 Ibid. Termasuk ketentuan umur penonton film hanya ditambahkan kewenangan penentuan umur tersebut ada pada Panitia Sensor Film Pusat. Kasus dipotongnya film Darah dan Doa karya Usmar Ismail dan ditolaknya pemutaran film tersebut di beberapa daerah menunjukkan bagaimana kepentingan politik kala itu memangkas kerja kreatif film. Kebijakan tersebut menyebabkan film yang sudah lolos sensor dari panitia sensor pusat belum tentu diterima oleh panitia sensor daerah. 111 penyensoran untuk sekedar menumbuhkan semangat produksi film Indonesia atau suatu lembaga represif yang bertindak semata untuk memperlihatkan kekuasaannya tanpa mengindahkan upaya memberikan apresiasi mengenai film pada masyarakat. 22 orang dari jawatan dan 11 orang dari swasta. hal. Jika suatu film itu dipandang berbahaya bagi daerah maka lembaga sensor di daerah akan menolaknya. Ketentuan lain menyangkut kebijakan perfilman di masa ini masih terus mengacu pada Ordonansi Film tahun 1940 yang berlaku pada masa Hindia Belanda. Untuk menjawab kerumitan ini pada tahun 1950.kemerdekaan pun berada pada status tidak jelas dalam menjalankan fungsi penyensorannya. 100 -102. Akibatnya. Institusi ini beranggotakan 33 orang. dalam upaya meningkatkan fungsi institusi tersebut. dibentuk Panitia Sensor Film Pusat oleh pemerintah. di daerah-daerah juga diadakan lembaga sensor daerah. Pada masa ini kebijakan sensor masih kental terkait dengan kepentingan politik kekuasaan. Di samping Panitia Sensor Film Pusat. film Darah dan Doa yang memaparkan perjuangan Long March pasukan Divisi Siliwangi sebagai akibat .

sebagian besar masyarakat menonton film masih sebatas mencari hiburan semata dan bukan menikmatinya sebagai suatu bentuk karya yang punya visi. badan sensor film dapat menjamin kepuasan masyarakat untuk menonton sebuah karya film dari seorang sineas secara utuh. jumlah produksi film tahun 1951 mencapai 40 buah dan merosot menjadi 37 di tahun 1952 sementara film produksi Hollywood mencapai 660 dan membengkak menjadi 844 di tahun 1952. Itulah sebabnya. tidak ubahnya pada masa penjajahan. Sebagai data. Kedua. Meski pada awal berdirinya lembaga ini bergerak di daerah Jawa Tengah dan Jawa Timur namun pada . Karena pola yang dilakukan badan penyensoran film berorientasi pada kepentingan tertentu dan tidak berupaya mengapresiasi penonton pada film. fungsi lembaga penyensoran haruslah bertumpu pada 2 hal. produser film Indonesia tercatat hanya 11 sementara importir film mencapai 28. Pendapat ini agaknya berusaha untuk memfungsik an daya apresiasi masyarakat terhadap film. pasokan film impor terus saja mengalir. Asrul Sani menyatakan.film produksi dalam negeri maka Kongres Kebudayaan tahun 1952 menyerukan perlunya keluwesan kerja badan sensor tersebut. Namun.dari diterimanya perjanjian Renville 1948 dan sikap pasukan Darul Islam dalam 112 menerima kembali pasukan tersebut serta kekerana n yang ditimbulkan. Fenomena yang cukup unik pada tahun 1950-an adalah adanya ketumpang tindihan fungsi antara lembaga sensor dengan Badan Penyalur Pertunjukkan Film (BPPF) yang didirikan oleh pemerintah pada 1 November 1951. dianggap dapat menjadi pemicu upaya penyelesaian damai dengan Darul Islam kala itu. mengekang upaya-upaya produser film yang semata-mata ingin mengambil keuntungan dengan produksi film yang sebenarnya mengelabui masyarakat. Pertama.

Untuk memuluskan pelaksanaan kebijakan tersebut. Selanjutnya melalui Surat Menteri PP&K tanggal 2 Juni 1954 nomor 18977/Kab. Melihat bagaimana tumpang tindihnya persoalan tersebut. pemerintah mengubah PPUF menjadi Dewan Film Indonesia dengan tugas memberikan pertimbangan-pertimbangan dan nasehat. kenyaatannya fungsi dan struktur dewan belum terancang dengan baik.nasehat kepada Menteri PP&K dalam bidang perfilman. pemerintah mengambil inisiatif untuk menyatukan perfilman dalam suatu lembaga tertentu.113 akhirnya diharapkan keberadaannya dapat membantu pemerintah untuk membantu peredaran film dalam negeri. Meskipun Dewan Film Indonesia telah terbentuk. yaitu : Pertama. dengan memberikan laporan di antaranya kepada Panitia Pengawas Film. 114 . bersifat represif. Pada tahun 1953 melalui Surat Keputusan Menteri PP&K tanggal 2 Juni 1953 nomor 18977/Kab pemerintah membentuk suatu Panitia Perancang Undang-Undang Perfilman (PPUF). Lembaga memiliki 2 lingkup kegiatan. Melihat ini maka berdasarkan Surat Menteri PP&K tertanggal 20 November 1958 nomor 12640/S kepada Perdana Menteri RI dibuat usulan agar kedudukan dan wewenang Dewan Film Indonesia diubah dan diposisikan langsung berada di bawah Perdana Menteri RI. dengan menyeleksi pemutaran film sesuai dengan tujuan pemutaran dan audiensnya. pada tanggal 5 Maret 1959 melalui Surat Keputusan Perdana Menteri nomor 95/PM/1959 dilakukan pembubaran Dewan Film Indonesia yang lama dan pembentukan Dewan Film Indonesia yang baru. bersifat preventif. membuat ceramah film film dan membuat publikasi film dan kedua.

112 Dari sini terlihat bahwa film telah berubah menjadi sebuah komoditas yang menguntungkan dan bukan lagi sebagai sebuah wahana pendidikan. Selain itu. 113 Hinca IP Pandjaitan dan Dyah Ariyani P. dalam negeri. 50.mata sebagai barang dagangan melainkan juga berfungsi sebagai alat pendidikan dan penerangan sesuai dengan TAP MPRS No. xiii. menyatakan bahwa garis. kementerian perdagangan. hal. perdagangan dan Kepala Staf Angkatan Darat. 1961-1969. film tidak hanya semata.Dewan baru ini beranggotakan wakil-wakil dari Kabinet Perdana Menteri. pada pasal 1. 11 Tahun 1960 Lampiran A angka 1 bidang mental/agama/kerohanian/penelitian sub 16. 112 Novi Kurnia.RI . perindustrian. keuangan. terutama angkatan darat. 115 . Budi Irawanto dan Rahayu. Dalam Bab I berjudul Gerakan Besar Pola Pembangunan. kalau tidak ada perubahan pandang dalam melihat persoalan film pada masa tersebut. Melepas Pasung Kebijakan Perfilman di Indonesia. Ibid. hal ini bisa dilihat dari tidak adanya wakil dari departemen pendidikan dan Kebudayaan dalam jajaran tersebut.I dan II/MPRS/1960 yang diterbitkan oleh MPRS dan Departemen Penerangan. Selain itu.113 atau lebih lengkap seperti dapat dilihat dalam buku Ringkasan Ketetapan Madjelis Permusjawaratan Rakjat Sementara . ini tergambar dengan masuknya jajaran angkatan darat dalam dewan film tersebut. hal. penerangan. film juga telah bersinggungan dengan unsur kekuasaan dan kekuatan militer. No. Menjadi pertanyaan besar bila dalam unsur yang mengurusi perfilman masuk angkatan bersenjata.garis Besar Pola Pembangunan termasuk Pola Projek juga dimuat dalam rancangan Dasar Undangundang Pembangunan Nasional Semesta Berencana delapan Tahun.

Hanya dengan demikian ia terjamin dalam kemajuan dan perkembangannya. Jelas disini pemerintah dapat memainkan peranannya dalam hal mengatur perfilman nasional agar senantiasa sesuai dengan keinginan pemerintah saat itu dalam arti mendukung status quo yang ada.didalamnya memuat ketentuan-ketentuan yang dalam pengembangannya. Seni suara/ musik. melainkan alat pendidikan dan penerangan. Dalam pasal 2 mengenai Bidang mental Agama/ Kerohanian/ penelitian pada ayat 1 disebuatkan yakni melaksanakan manifesto politik dilapangan pembinaan mental/agama/ kerohanian dan kebudayaan dengan menjamin syarat-syarat spiritual dan materil agar setiap warga negara dapat mengembangkan kepribadiannya dan kebudayaan nasional Indonesia serta menolak pengaruh-pengaruh buruk kebudayaan asing. 5. Perpustakaan/ kesusastraan. hal. 8. 6. 3. Seni tari. Dalam bidang mental/ agama/kerohanian/penelitian mentalita menyangkut proyek-proyek urgen meliputi :114 1. sesuai dengan politik luar negeri yang bebas dan aktif. Film Indonesia perlu dilindungi dari persaingan dengan luar negeri. sastra dan sebagainya. 4. Taman kebudayaan (museum nasional/ national art gallery) rakyat sedikit-sedikitnya sebuah ditiap ibukota daswati I. Terkait dalam bab ini seperti dimuat dalam lampiran : A (penyempurnaan). 3. Film : film bukan semata barang dagangan. 116 Karena itulah film adalah alat yang ampuh sekali di tangan orang yang . 7. Film. 2. Hal ini dimuat dalam Bab II berjudul Ketentuan-Ketentuan Umum. Dalam impor film perlu ditentukan keseimbangan. Perundang-undangan musik.II/1961. Sandiwara/ seni drama. I. Ringkasan Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Sementara (MPRS) RI dalam Majalah Purnama No.3/Th. 114 Lihat.

hal. 116 Lihat. hal. 117 Hasil wawancara dengan Martono Ketua Badan Sensor Film dalam Majalah Purnama No.8/1965. selekas mungkin mengadakan undang-undang perfilman yang mengatur politik impor. Film sanggup mendobrak pertahanan akal dan langsung berbicara ke dalam hati sanubari penonton secara menyakinkan. dicantumkan dalam bagian film. produksi dan peredaran film sesuai dengan dasar dan tujuan revolusi Indonesia. Film dan TV dalam Majalah Purnama No.II/1963. yang memang lebih banyak bicara dengan hati daripada akal.film tersebut tidak memberikan pengaruh negatif terhadap revolusi Indonesia yang pancasilais. ekspor. Resolusi-resolusi MPRS tentang Pers. Film dan TV. 47. setelah melalui badan ini akan dapat kita saksikan di gedung-gedung pertunjukkan bisokop117 115 Usmar Ismail. 3. 117 . Film dan Revolusi Indonesia dalam Usmar Ismail Mengupas Film. tidak berisikan propaganda ideologi asing dan lain.lain. kedua. Selain film.mempergunakannya secara efektif untuk sesuatu maksud terutama sekali (pendidikan dan penerangan) terhadap rakyat banyak. 3. Radio. membantu perkembangan industri film nasional dan ketiga menyempurnakan produksi film PFN untuk konsumsi dalam dan luar negeri116.3/4/Th. 115 Pemerintah semakin mendukung dengan Resolusi-resolusi MPRS tentang Pers. Kriteria yang telah ditetapkan yakni dengan kesimpulan film. dalam resolusi MPRS sebagai hasil sidang-sidangnya baru-baru ini. antara lain pertama.film produksi nasional juga film-film impor yang diusahakan oleh pengusaha-pengusaha nasional juga diusahakan tidak anti ketuhanan. hal. Radio.

(b) menggambarkan hal-hal yang mengandung pemberitaan dan usulan terhadap keadaan dan terhadap pelaksanaan kebijaksanaan pemerintah memelihara agar supaya pemberitaan dan ulasan itu bersifat konstruktif dan tetap berpedoman pada Manifesto Politik serta pedoman-pedoman pelaksanaannya dan (c) memperlihatkan syarat-syarat ketertiban umum dan peraturan-peraturan yang berlaku. 16. Penpres juga memberikan gambaran umum mengenai aturan-atura n tema film yang bisa diterima/lolos sensor. tanggal 5 Agustus 1964. hal. hanya film-film yang mendukung ideologi politik pemerintah sajalah yang dapat diedarkan dimana film harus memiliki 118 Lihat. pembela dan penyebaran dasar-dasar dan ideologi negara Pancasila dan Manifesto Politik beserta pedoman-pedoman pelaksanaannya. berdirilah Lembaga Pembinaan Perfilman.luasnya hingga menyebar keseluruh mayapada.Dalam fungsi dan tugasnya yang utama bagi dunia perfilman. Pada pasal 3 Penpres dinyatakan. Film Harus Berkembang Sebagai Alat Revolusi.118 Pada Maret 1964 melalui penetapan presiden (Penpres) No. karena film juga merupakan alat revolusi. . sebenarnya tak ubahnya seperti organ-organ lainnya. Ibid. Film sebagai alat revolusi tentu harus diperkembangkan seluas. Aturan tersebut berbunyi: Film yang dibuat di Indonesia wajib: (a) menjadi pendukung.1 tahun 1964. Berdasarkan kebijakan tersebut. Secara spesifik penanganan film di bawah Departemen Penerangan pada akhirnya ditetapkan melalui Instruksi Presiden No. Departemen tersebut di bawah Menteri Koordinator Kompartemen Perhubungan dengan Rakyat/ Menteri Penerangan. 012 tahun 1964. 119 Kebijakan tersebut memiliki pengaruh kuat terhadap melemahnya perfilman di Indonesia. urusan film ditangani oleh satu departemen.

Sarief Arief. selain itu unsur menghibur yang dimiliki oleh film dapat lebih diterima dengan mudah oleh seluruh lapisan masyarakat. memukul perusahaan importir film. Sebuah film Brigitte Bardor berjudul La Verite yang secara realistis sekali menggambarkan kisah percintaan dan dunia seks para mahasiswa di paris telah ditolak oleh panitia sensor untuk diedarkan di Indonesia.film ini terutama yang menggambarkan cara berpakaian dan tindak tanduk yang dianggap tidak pantas. munculnya aksi dari Panitia Aksi Pemboikotan Film Imperialis Amerika Serikat (PAPFIAS).film yang dianggap cabul ditolak oleh panitia sensor. Disini pemerintah melalui Panitia Sensor Film mencegah pengaruh buruk dan unsur-unsur merugikan haluan negara. sebab media audio visual memberikan keuntungan yang lebih dibandingkan media lain. yang mengharamkan film. 118 unsur yang mendukung serta membantu proses penyebaran ideologi negara pancasila dan manifesto politik. dkk. Terlebih lagi. Sudah banyak film.film Hollywood dan Barat lainnya. Kembali film mengambil peran dalam mempropagandakan dalam urusan politik praktis negara sehingga film dimanfaaatkan untuk melanggengkan kekuasan negara atau penguasa pada saat itu. kekuasaan yang dimiliki oleh negara menyebabkan negara dapat menentukan wacana yang terbentuk dalam masyarakat. Film. Film dijadikan alat untuk membentuk wacana dan pengetahuan masyarakat oleh negara. seperti dikatakan Foucault bahwa kekuasaan yang dimiliki oleh kelompok tertentu dapat menentukan pengetahuan yang dimiliki masyarakat. hal. 142-143.119 M. 119 . dan film merupakan alat atau media paling efektif.

film yang mencrminkan perang dingin antara blok barat (AS) dengan blok timur (Uni Soviet).film luar negeri sehak tahun 1961 lalu. Hal ini terutama disebabkan oleh tidak disediakannya lagi jatah divizen untuk mengimpor film. terutama film. baik islam. Sidang ke 32 anggota ini disebut rapat pleno. Panitia sensor saat itu. Dalam pelaksanan tugasnya. sedangkan yang ditolak naik menjadi 72 film. panitia sensor berpedoman pada dua ketentuan yaitu mencegah masuknya pengaruh120 pengaruh buruk yang dapat merusak kebudayaan nasional dan mencegah masuknya unsur-unsur yang merugikan ideologi negara. Disamping rapat pleno ini ada sebuah panitia kecil terdiri dari 5 orang. Selama tahun 1961 ada 42 buah film yang ditolak dari sebanyak 335 buah film cerita yang diajukan. Di tahun 1962 angka film yang diajukan turun jumlahnya menjadi 211 buah. Panitia kecil ini harus menentukan lebih dulu dengan suara bulat apakah sebuah film dapdat diedarkan.Ada pula penolakan-penolakan yang didasarkan pada penilaian-penilaian segi politik. anggota lengkapnya terdiri dari 32 orang yang mewakili hampir segenap golongan-golongan masyarakat yang ada. Pada tahun 1963 ini sampai bulai Mei sudah ada 36 film yang diperiksa dan 9 diantaranya ditolak. Juga penghinaan atas sesuatu agama.120 . Angka-angka tersebut dijelaskan memperlihatkan turunnya jumlah film yang beredar di Indonesia pada dewasa ini. kalau tidak di dapat barulah rapt pleno dipanggil untuk menentukan nasib film tersebut.film yang kini masih masuk ke Indonesia adalah atas dasar kontrak lama dengan American Motion Pictures Association of Indonesia (AMPAI). kristen ataupun budha dan film.film yang terlampau banyak mengandung unsurunsur takyul dapat menjadikan sebab ditolaknya sebuah film. Kebanyakan dari film.

Alasan lain yang dikemukakan ialah bahwa film tersebut kurang menonjolkan figur-figur patriotik dan terlalu sering Kapten Westerling yang dikemukakan dalam film tersebut yang lebih dari 50% memakai bahasa Belanda. 6/Th. film-film hiburan sehat dan film anak-anak. hal. dimana digambarkan dalam film tersebut kurang memberikan pendidikan kepada rakyat untuk menjadi anti kolonialisme. juga agar produser lebih banyak menyajikan film.II/1963. 120 Lihat.film Indonesia hendaknya lebih mendekati kehidupan masyarakat sehingga disamping penghibur. 121 Bagian akhir anti kolonialisme.Sebagaimana harapan wakil ketua panitia sensor Kurnianingrat kepada produser-produser nasional. Film tersebut menurut panitia sensor film kurang menonjolkan perlawanan rakyat Sulawesi Selatan terhadap kekejaman Kapten Westerling. film-film juga ikut dalam membantu membangun masyarkat dan negara kita. 121 Ibid. . dimana Ketua panitia sensor Utami Suryadarma menegaskan bahwa tidaklah benar panitia sensor dengan tindakan penahanan sementara terhadap film Teror di Sulawesi Selatan dilakukan untuk menggelapkan kekejaman Kapten Westerling. agar film. Sensor Mencegah: Pengaruh-pengaruh Buruk dan Unsur-unsur Merugikan Haluan Negara.121 Contoh lain adalah mengenai sensor sementara untuk film Teror di Sulawesi Selatan. dalam Majalah Purnama No. 9. tetapi justru untuk kepentingan rakyat Sulawesi Selatan yang dengan gigih melawan kolonial Belanda (Kapten Westerling) dalam hal ini kurang ditonjolkan.film ilmiah populer. film perjuangan bangsa.

Namun dalam hal lain secara teknis film ini sudah cukup baik dan pencabutan film tersebut oleh panitia sensor film menurut Sitor sebaiknya dianggap sebagai kesempatan untuk memperbaikinya karena secara teknis film ini sudah cukup baik.122 Hal ini juga disampaikan oleh kritikus film Sitor Situmorang bahwa film tersebut merupakan contoh dari rekonstruksi sejarah dalam bentuk drama (film . Diterangkan oleh Sumarmo bahwa film Indonesia adalah . Westerling sebagai orang jahat di Sulawesi Selatan yang harus dipindahkan ke daerah lain. 123 Ibid. maka film tersebut oleh panitia sensor lengkap ditahan untuk sementara untuk dimintakan penyempurnaannya oleh pihak produser.dimana digambarkan dalam film tersebut. Tapi demi tanggungjawab nasional. 122 Teror Diband Sementara dalam Majalah Purnama No. Film yang ditulis pada saat ini mengenai revolusi fisik tidak bisa lain daripada menggambarkan kemenangan rakyat dan revolusi kita sesuai dengan kenyatanan. hanya karena sedikit kekhilafan panitia kecil sensor film. hal. Panitia sensor tidak akan bertindak secara birokrat untuk melepaskan film tersebut. waktu dalam fakttor ilmu drama). 8.yang tidak mengindahkan faktor waktu.17/Th. menyebutkan bahwa penggambaran dalam film tersebut tidak mencerminkan kemenangan revolusi Indonesia seperti yang telah disaksikan oleh dunia. sudah melepaskan ke masyarakat umum. 122 Kepala direktorat perfilman Departemen Penerangan Sumarmo mengatakan bahwa film di Indonesia adalah merupakan masalah nasional dan karenanya menjadi masalah rakyat Indonesia.II/1963. 123 menurut penilaian Sitor.

63/SK/M/65 tentang perusahaan pengedar film berikut dengan ketentuan pidana yang mengaturnya. Film Masalah Rakyat Bisa Jadi Alat Vital dalam Majalah Purnama No. Film bisa menjadi alat yang vital dalam pengendalian nation dan watak bangsa. Apalagi dengan dikeluarkannya Penpres no.1 tahun 1964 maka produksi nasional perfilman kita mendapat proteksi secara nyata dan rii serta bimbingan pemerintah.6/Th. Dari sini kesan yang paling menyolok dalam penyelenggaraan sensor masa ini adalah keterkaitannya dengan kebijakan pemerintahan yang menjadikan film sebagai . SK ini ditetapkan di Jakarta oleh Menteri Penerangan Indonesia saat itu Achmadi pada 10 Juni 1965 yang juga sebagai mayor jenderal TNI. Yang dengan tujuan jelas film sebagai alat atau media untuk nation dan character building. Badan sensor film bukanlah semacam polisi kolonial yang berusaha mencaricari kesalahan untuk kemudian berdasarkan argumentasi tersebut menangkap atau memberangus sesuatu tetapi badan ini terutama mengatur lalu lintas film bahkan ikut melaksanakan tugas-tugas pembinaan agar perfilman nasional hidup dan berkembang 124 Sumarmo.62/SK/M/65 yang mengatur tentang perusahaan impor film sebagai sebagai bentuk pelaksanaan penetapan presiden RI no.124 Hal ini ditindak lanjuti dengan keluarnya Keputusan Menteri Penerangan di bidang perfilman No. 5. Demikian halnya no.alat revolusi Indonesia. 1 tahun 1964 dan kebijaksanaan umum pemerintah di bidang perfilman. menjadilah ia alat revolusi yang ampuh. hal. 123 ditengah-tengah masyarakat dan menjadi alat revolusi dan alat pembangunan charakter nastion builiding yang ampuh.III/1965.

Film diperankan sebagai instrumen bagi pemerintah untuk menjaga ideologi dan manifestasi politik. apabila kalau peristiwanya masih . 111.bagian dari kegiatan politik. Kalau dimasa pra kemerdekaan. darinya kita dapat untuk mencari kesimpulan yang ada namun akan menjadi sulit karena memang suatu pemahaman historis tidak bisa dengan mudah disimpulkan. Hampir sama kondisinya ketika masa kependudukan Jepang. Budaya Impor Minded Pemasalahan film akan senantiasa bergerak dan berdinamika sesuai dengan ritme perkembangan zaman yang ada. Berbagai peraturan menyangkut penyelenggaraan sensor diupayakan untuk mempertahankan eksistensi negara. Atau istilah historisnya sesuai dengan zeitgeist yang ada di setiap kurun jaman. hal.125 125 M. Begitu pula menyangkut kebudayaan bangsa Indonesia yang senantiasa berkembang. film Indonesia dapat dibilang mengalami keterpurukannya. badan sensor film merupakan suatu lembaga untuk meloloskan sebanyak mungkin film. Walaupun akhirnya dihapuskan.film produksi Indonesia guna menetralisir pandangan mengenai orang barat dalam filmfilm import tanpa menga itkannya an sich dengan kepentingan politik kekuasaan maka di masa pasca perang kemerdekaan tautan dengan kepentingan politik kekuasaan menjadi acuan penting. Bahkan pemberlakuan Ordonansi Film tahun 1940. penyelenggaraan film di Indonesia mengindikasikan pemerintah dalam menangani permasalahan perfilman masih menganut ideologi kolonial. Keterlibatan unsur-unsur militer dalam institusi yang mengatur perfilman menunjukkan bagaimana film diselenggarakan untuk tujuan-tujuan politik dan pengambilalihan kekuasaan. Sarief Arief dkk. 124 G.

teknik yang tinggi dan keruntutan jalan cerita namun lebih berfokus pada paparan gambar semata.129 Stereotipe ini menyebabkan bukan acuan mutu sajian yang diutamakan namun adegan dan paparan gambar. Akibatnya hal ketiga muncul. Setengah Abad Festival Film Indonesia. M. 6. Apalagi dengan teknologi yang masing sederhana tentu akan kalah bersaing dengan . 126 Baca. bagus dan indah bukanlah dilihat dari keapikan tema. Perfilman Macam Apa Yang Harus Dibangun?.126 Sejak zaman Hindia Belanda film Hollywood telah mengakar kuat. SM. 199.film Indonesia. ia harus melakukan studi menelaah teks (menelaah filmnya) adalah melakukan studi kontekstual (kebudayaan yang melahirkan film tersebut). adegan yang baik. Tidak heran kalau film Indonesia mengalami keterpurukan ketika sajiannya semakin kalah bersaing dengan film-film import. hal. Sarief Arief dkk. hal. 6. yaitu stereotipe bahwa memang demikianlah film. 128 Ardan. Kalau ada seseorang yang masuk ke studi wilayah film mau tidak mau selain. 125 kesejajaran alur.128 Masalah yang terjadi saat itu adalah adanya stereotipe yaitu citra dan kategori bahwa film yang baik. Suara Pembaruan. 127 Ibid. bahkan legalisasi lembaga penyensoran yang pertama kali dibentuk sebenarnya hanyalah lembaga sandiwara . hal.berjalan.127 Dimana lembaga yang dikenal dengan Komisi Sensor Film merupakan sebuah bentuk kolonial yang sifatnya menjaga status quo yang ada. 19 Mei 1991. barulah lahir perusahaan film nasional pertama Perfini Tahun 1950 pimpinan Usmar Ismail dan Persari 1951 Djamaludin Malik. Apalagi setelah Indonesia merdeka usai revolusi fisik 1945-1949.

Korea Utara) Jepang (Dengan ketentuan perbandingan 1-6) RRT Inggris (Melalui Rank Organization) Inggris (Tidak melalui rank org. Libanon.) 120 10 70 30 50 35 25 20 . Apalagi film asing mutunya baik sehingga menyedot banyak penonton. Tabel 3 Berikut Gambaran Kuota Impor Film (Terhitung mulai Bulan September 1961) Asal Film Kuota Film Amerika (Melalui AMPAI) Amerika (Melalui Importir Nasional) Eropa (Tidak terperinci dan termasuk Eropa) India (Dengan ketentuan harus mengimport dengan perbandingan 130) Asia (Pakistan.film impor yang masuk ke Indonesia.

hal.film . 126 Filippina (dengan ketentuan mengimpor 2 film Indonesia) Hongkong Mesir (dengan ketentuan sama dengan Filippina) Malaya (dengan ketentuan mutlak mengimpor film Indonesia dengan perbandingan 1-1) Singapura (sama dengan Malaya) 15 10 8 7 (Sumber: Majalah Purnama No.6/Th.5 10 129 Ibid. Tentu alasan untuk menjawab masalah diatas bisa dicari dari sumber lain seperti masih mendominasinya film asing yang merupakan rival terbesar dari film Indonesia. 200. bantuan yang diberikan pemerintah juga sangat terbatas sekali.film asing dalam hal ini film. 3) Kenyataannya saat itu senantiasa merujuk pada kontradiksi dari keadaan dimana film Indonesia masih mengalami nasib buruk dan masih belum juga diterima oleh masyarakat Indonesia seutuhnya. hal. Hal ini tersebut sudah patut menjadi perhatian khusus dari sutradara Indonesia karena jawaban ini menjadi tanggung jawab sutradara ini.I/ 1961. Usmar ismail pernah mengatakan bahwa peraturan-peraturan sensor saat itu sangat lemah apalagi dalam menghadapi film.

130 Sehingga makin memperjelas dimana sutradara yang mendukung dan melaksanakan kewajiban sejarah untuk pembebasan dari masa kanak-kanak film Indonesia. 127 hari untuk menjadikan film Indonesia menjadi tuan rumah di negara sendiri dapat terlaksana. pembebasan dari prasangka dan sinisme sebagian masyarakatnya dan juga pembebasan dari dominasi film asing sehingga tujuan dan kebanggaan dikemudian 130 Usmar Ismail. Betapa kuatnya maskapai.Hollywood. Pada masa ini yang terjadi adalah bahwa sistem yang ada sekarang tampaknya menunjukkan kecenderungan sikap dagang dimana para pengusaha bioskop yang hanya mengejar keuntungan ekonomis dan tidak memperdulikan tanggung jawab sosial sehingga dapat meresahkan masyarakat dan memungkinkan adanya penetrasi budaya dengan lebih banyak memutar film. Bioskop-bioskop pun . Suatu hal yang lumrah. Dampaknya adalah mereka tentu enggan memutar filmfilm produksi dalam negeri. 131 Dengan adanya kepemilikan yang berkelompok itu.film impor dibandingkan dengan filmfilm nasional.maskapai Hollywood mencengkram pasar film di Indonesia. karena yang mereka kejar adalah keuntungan sebanyak-banyaknya. Para pengusaha ini adalah orang-orang yang berani berspekulasi di dunia layar perak untuk mendapatkan keuntungan. perjuangan bangsa atau memajukan dan mencerdaskan kehidupan bangsa. Artinya unsur dagang lebih menonjol dari unsur lainnya. Film Indonesia dalam Bahaya dalam Usmar Ismail Mengupas Film. Bioskop-bioskop yang dimiliki warga non-pribumi kebanyakan dikelola dengan bisnis murni. hal. 30-31. misal.

Ditambah bisnis bioskop masih baik kala itu musim film Malaya dan India serta waktu AMPAI mengalami zaman emas (1952-1960). penonton selalu berteriak-teriak usil dan ribut. bisa lari dari gedung bioskop kelas elite. Jakarta. Sangat sedikit film nasional yang diputar di gedung bioskop kelas satu. Gramedia Pustaka Utama. Editor Haris Jauhari. produksi film Indonesia hanya mencapai 36 judul sedangkan film impor mencapai 220 judul. Turino Djunaedi. 11 Tahun 1960 Lampiran A angka 1 bidang mental/agama/kerohanian/penelitian sub 16. lokasinya. Karena setiap film nasional yang diputar. 128 bukan melulu lantaran film itu mutunya jelek. Ini sebabnya 131 Budiarto Danujaya. Tetapi. 133 Namun fakta yang ditemui bisnis adalah bisnis. Film Indonesia ternyata sebagian besar diputar di bioskop kelas dua atau kelas tiga. terbukti memang tak . pemilik gedung tak mau berjudi . Sempat tercapai rekor penonton 450 juta orang pada 1960. angka penonton film Indonesia hanya 45 juta orang sedangkan impor sebanyak 405 juta134 sehingga dapat dibayangkan pengaruh yang diciptakan.terbagi dalam beberapa kelas. dan jenis film yang diputar. memberi contoh di tahun 1960 di masa AMPAI sedang berjaya. Itu membuat penonton yang berduit dan umumnya berpendidikan tinggi. Ini tergantung dari keadaaan gedungnya. hal. Ketua Umum PPFI. yakni kelas satu.135 Film seperti juga dikatakan oleh seorang sutradara kita. 54. kelas dua dan kelas tiga. Ada tiga kelas. Layar Perak 90 Tahun Bioskop di Indonesia.132 Kenyataan ini tentu berlawanan dengan ketetapan MPRS. 1992. yakni film tidak hanya semata-mata sebagai barang dagangan melainkan juga berfungsi sebagai alat pendidikan dan penerangan sesuai dengan TAP MPRS No.

2. Juga dari para pedagang. 129 tidak langsung melemahkan semangat dari masyarakat Indonesia dalam kehidupan layaknya pada masa Hindia Belanda. 135 SM Ardan. Jakarta. 11. xiii.136 Tetapi juga nilai. Dari Gambar Idoep ke Sinepleks. hal. Belum lagi pengaruh buruk yang ditimbulkan oleh film asingFilm adalah . Refleksi Film dalam Berita Buana. 136 Zaim Saidi. 1992. hal. 138 Dalam konteks ini. 50. Melepas Pasung Kebijakan Perfilman di Indonesia. Ditambah memang mutu dalam hal penyajian film nasional saat itu memiliki stereotip yang buruk. Ellis mengatakan dalam tulisannya bahwa. film atau gambar hidup sebagai bentuk seni yang terbaru seringkali mengambil sejarah sebagai pokok persoalan. dimana masyarakat hanya diberi gambaran dunia impian yang secara 132 Ibid. hal.137 Hal ini berbeda dengan tujuan dari hakekat film itu sendiri sebagaimana Jack C.sepenuhnya terlepas dari soal politik. 24 Februari 1991. terlihat orientasi bisnis dan keuntungan menjadi pegangan bagi banyak pengelola bioskop sehingga film nasional sering tersisih karena lebih memilih film asing dimana penonton Indonesia pun menggandrunginya. Sinematek Indonesia. Film asing selama ini tidak hanya dianggap merusak budaya.nilai yang ada dalam masyarakat. Daya penarik masa lampau yang dapat dibuat sedemikian hebat yang diketemukan pada sekian banyak hiburan populer yang dapat membangkitkan semangat dan memberikan kita rasa kepuasan. 133 Hinca IP Pandjaitan dan Dyah Ariyani P. hal. 134 Turino dalam Jayakarta edisi 21 Februari 1991.

Ellis.2-2. Memasuki Masa Transisi. Film-Film Sedjarah dalam Majalah Purnama. GDP Indonesia per kapita hanyalah $70 dengan reit inflasi tiga digit (650%) menimbulkan pesimisme. dimana dibawah pimpinan Soeharto pasca pengalihan kekuasaan dari Orde Lama . Sarief Arief dkk.hutang itu.141 Saat ini perekonomian Indonesia semakin terpuruk dan terisolasi dari sebagian besar ekonomi dunia. Ucapan Soekarno yang terkenal adalah pergilah ke neraka dengan bantuanmu! . hal.139 Akibat menjalankan politik mercusuar ini hutang. 142 Bisa dikatakan Orde Baru mewarisi perekonomian yang nyaris ambruk.hutang Indonesia kepada luar negeri hingga pertengahan tahun 1966 berjumlah US$ 2. 14. Ibid. (Indo nesia keluar dari PBB karena tidak setuju Malaysia diterpilih sebagai anggota Dewan Keamanan PBB). Sudah menjadi kewajiban kita bersama untuk senantiasa berusaha meningkatkan mutu film nasional sesuai dengan jati diri bangsa Indonesia. menjalankan politik luar negeri mencusuar . Masa Kebangkitan Pertama Tidak dapat dipungkiri bahwa pada tahun 1959-1966 merupakan periode Demokrasi Terpimpin (guided democracy) yang berlangsung sejak Juli 1959 sampai September 1965 dimana Presiden Soekarno secara langsung memegang pucuk 137 M. 130 pimpinan Pemerintah dengan Kabinet Kerja Pertama dari 10 Juli 1959 sampai Kabinet Dwikora 28 Maret 1966. 140 Ketika Orde Baru mulai menjalankan tugasnya pada tahun 1967. Karena situasi perekonomian dan keuangan sangat buruk. hal. H. 138 Jack C. 53.sebagai produk budaya.7 miliar. Pemerintah Indonesia sejak permulaan tahun 1966 mulai berusaha memperoleh persetujuan para kreditor agar dapat menunda pembayaran hutang.

2005. Despotis dan Tiran. Komunis. Ke -16 (Yogyakarta: Narasi. 143 Orde Baru menekankan konsentrasinya pada pembangunan ekonomi namun karena kurangnya modal untuk pembiayaan proyek-proyek ekonomi. 2007). hal. 141 Amien Rais.langsung melancarkan serangkaian proyek pembangunan yang dikemas dalam paket estafet Pembangunan Lima Tahun (Pelita). 1985). Bandung. Baru pada tahun 1967 pemerintah turun tangan secara aktif. Kisah Para Diktator. 38. Mendayung diantara HAM dan Demokrasi (Surakarta: SEMA UMS. antara lain dengan didirikannya Direkto rat Film pada Kementerian Penerangan. hal. Citra Lamtoro Gung Persada. 140 Sekretariat Negara Republik Indonesia. salah satu upaya yang ditempuh adalah dengan mengundang kucuran modal asing ke Indonesia. 117. 145 . 168. hal. 142 Lihat. Terj. Dimyati AS. Teraju. 229-230. 30 Tahun Indonesia Merdeka 1965-1973 (Jakarta: PT. Dua Puluh Lima Tahun Departemen Luar Negeri 19451970 (Jakarta: Yayasan Kesejahteraan Karyawan Deplu. Demokrasi Timur versus Demokrasi Barat dalam Demokrasi Religius. Jules Archer. 1995). Biografi Politik Para Pengusaha Fasis. 125-126. Al. 1971). 131 pikir Emil Salim dimaksudkan sebagai usaha pembangunan manusia Indonesia seutuhnya dan pembangunan seluruh masyarakat Indonesia. Lihat juga. et. suksesi 1998: Suatu Keharusan dalam Amien Rais.144 Tetapi selama satu tahun situas i perfilman belum mendapat perhatian khusus karena banyak persoalan terutama karena yang menyangkut masalah ketertiban dan keamanan masih harus diselesaikan. Pembangunan yang menurut kerangka 139 Departemen Luar Negeri (Deplu). hal. hal. Idris Thaha. Cet.

148 .Sejak tahun 1967 jumlah film yang beredar di seluruh Indonesia mulai meningkat. dan 1970: 17 buah. Mulai tahun 1971 grafik itu mulai menanjak dengan angka 54 buah dan 1972: 55 buah.147 Yang jelas pasca produksi film nasional dari tahun 1968 sampai 1970 bergerak pelan sekali dengan perbandingan 1968: 6 buah. baik yang dibuat di Indonesia maupun yang diimpor. 39. Dengan demikian gedung-gedung bioskop yang tadinya sudah berubah fungsinya kembali membenahi diri dan menjalankan fungsi pertamanya. 1990). 132 Tengah 127 buah. meskipun secara berangsur-angsur. bahkan ada yang di bawah dari 50 buah. Sumatera Utara 167 buah dan Jawa 143 Periksa. Sampai tahun 1979 jumlah gedung bioskop di seluruh Indonesia tercatat sebanyak 1. 1969: 10 buah. Muhaimin. terutama di Jakarta. Di Kota Jakarta saja terdapat 146 buah. Daerah-daerah lain sampai tahun 1979 masih memiliki gedung bioskop di bawah 100 buah. Selain dari pada itu gedung-gedung bioskop baru bermunculan. Barulah sesudah keluarnya SK Menpen No. 1988). Bandung. 71 tahun 1967 produksi film nasional mulai bernafas kembali. Mengenal Perfilman Indonesia. Iskandar.460 buah. Pembangunan Berwawasan Lingkungan (Jakarta: LP3ES. Rosda. 144 Yahya A. 145 Eddy D. Emil Salim. Bisnis dan Politik: Kebijaksanaan Ekonomi Indonesia 1950-1980 (Jakarta: LP3ES. Memang selama masa itu nasib produksi film di Indonesia telah berkali-kali mengalami pasang naik dan surut. hal. Jawa Timur 167 buah. 146 Sepanjang 15 tahun belakangan ini fungsi film Indonesia boleh dikatakan monoton sebagai hiburan. Kemudian daerah-daerah yang terbanyak memiliki gedung bioskop adalah Jawa Barat 179 buah. 1987.

krisis terjadi lagi. Situasi tersebut tergambar dari produksi film nasional yang terus merosot dan ambruknya gedung-gedung bioskop di seluruh Indonesia secara tragis. 133 Pada awal tahun 1990-an. 148 Ibid.151 Belum lagi bangkit sepenuhnya 3 (tiga) tahun terakhir kompleksitas dunia perfilman Indonesia mendapat tantangan yang kadang kala . perfilman nasional memerlukan waktu sebelas tahun untuk mengalami fase kebangkitan kembali pada tahun 1968.149 Dunia perfilman Indonesia sejak tahun 1992 mengalami kemunduran luar biasa dan hampir satu dekade tampak seperti dalam keadaan mati suri. 1989).. Periode Tahun 1992 -2000 A. Namun. Yang patut dicatat. ketika para produser menyatakan menutup perusahaan dengan alasan bangkrut. Ini berarti terjadi 27 tahun setelah awal pertumbuhan perfilman tahun 1930-an. Perfilman di Indonesia dalam Era Orde Baru (Jakarta: Lembaga Komunikasi Massa Islam Indonesia. hal. maka film di Indonesia atau barangkali lebih tepat film Indonesia populer karena keburukan-keburukannya. Asrul Sani pernah mengatakan bahwa popularitas film Indonesia bisa diumpamakan sama dengan popula ritas petai. 154. 150 Masa jaya seperti yang dialami pada awal-awal tahun 1990-an masih dikenang sebagai nostalgia. Teka-Teki Krisis Kedua Krisis pertama perfilman nasional terjadi tahun 1957. Jika petai dikenal karena bau busuknya. 147 Amura. kini 25 tahun kemudian. 146 Ibid.II.

menyulitkan terutama dengan kondisi peraturan yang dinilai sudah tidak sejalan dengan dinamika perfilman itu sendiri. Produksi dan peredaran film sebagai 2 (dua) faktor utama diantara banyak faktor yang mempengaruhi perkembangan dunia perfilman Indonesia. Khusus bidang peredaran film menjadi ketidakseimbangan antara pasokan film yang diterima pengedar film atau bioskop-bioskop daerah dengan 149 Periksa, Idi Subandy Ibrahim, Masyrakat yang Penuh Luka Mediascape Film, Cermin Mentalitas Sebuah Bangsa: Narasi Visual

dalam Budaya Populer Sebagai Komunikasi: Dinamika Popscape dan

di Indonesia Kontemporer (Yogyakarta: Jalasutra, 2007), hal. 171. 150 Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata Deputi Bidang Seni dan Film Asisten Deputi Urusan Pengembangan Perfilman, Kajian Peredaran dan Pemasaran Film Indonesia (Jakarta: Asisten Deputi Urusan Pengembangan Perfilman Deputi Bidang Seni dan Film Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata, 2004), hal. 1. 151 Pada awal tahun 1990-an produksi film nasional menembus angka 115; lihat, JB. Kristanto, Katalog Film Indonesia 1926-2007 (Jakarta: Nalar bekerjasama dengan Direktorat Perfilman Departemen Kebudayaan dan Pariwisata, Gabungan Pengusaha Bioskop Seluruh Indonesia, 2007); periksa pula data Sinematek Indonesia. 134 pengedar pusat dan ini merupakan realitas yang harus dihadapi pengusaha film daerah. Siapa yang bertanggung jawab terhadap peredaran dan tata edar film tersebut juga masih kabur karena peraturan dan pengaturannya pun tidak jelas.152

Terus ditutupnya gedung- gedung bioskop dalam 10 tahun terakhir hampir di seluruh Indonesia cukup memprihatinkan, karena bioskop, selama beberapa dekade merupakan jalur pasar utama film selluloid. Bahkan banyak kota-kota di Jawa yang sudah tidak mempunyai bioskop dan sudah beralih fungsi atau dibiarkan terlantar.153 Kendala lain adalah adanya benturan antara UU No. 8 tahun 1992 tentang Perfilman dengan diberlakukannya otonomi daerah yang memperlakukan kebijakan lokal dalam upaya mengejar target daerah. Adanya kebijakan berbeda-beda yang diberlakukan oleh pemerintah daerah oleh kalangan stakeholder perfilman sering dipandang sebagai hambatan serius.154 Melihat dari konteks Orde Baru era Presiden Soeharto, telah masuk dalam ranah Repelita VI dikemukakan bahwa perfilman nasional sedang dalam kondisi yang memprihatinkan: produksi film seluloid untuk pertunjukan di bioskop sedang terpuruk dalam kondisi sangat kritis, kuantitatif maupun kualitatif. Hal ini mempunyai hubungan timbal balik dengan masalah perbioskopan, terutama bioskopbioskop menengah-bawah di kota-kota menengah dan kota-kota kecil seluruh Indonesia, yang terancam gulung tikar; produk rekaman video/ elektronik untuk 152 Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata Deputi Bidang Seni dan Film Asisten Deputi Urusan Pengembangan Perfilman, Kajian Peredaran dan Pemasaran Film Indonesia, Op.Cit, hal.1-2. 153 Ibid, hal. 2 154 Ibid. 135 penayangan di teve ditinjau dari kebutuhan (demand) bahwa teve akan menyajikan 80% produk lokal, seyogyanya mempunyai potensi besar untuk berkembang, tetapi

sampai saat ini di bawah harapan, kuantitatif maupun kualitatif; dan kemajuan teknologi yang pesat di bidang elektronika kurang cepat diantisipasi sehingga di satu pihak belum dimanfaatkan secara optimal oleh masyarakat perfilman dan di lain pihak pembinaan oleh pemerintah dirasakan berada pada posisi ketidaksiapan, terutama dalam menghadapi persaingan dan ketahanan budaya dalam era globalisasi. 155 Mengenai krisis kedua ini tampaknya dapat terlihat dalam Tajuk Berita Buana berjudul Ambruknya Perfilman dimana diceritakan pengalaman seorang aktor dan juga asisten sutradara yang setengah menangis tatkala filmnya sendiri (film Indonesia), yang dikawal sendiri dimana ia menunggui di depan loket sinepleks, hanya ditonton oleh lima hingga tujuh pengunjung setiap kali putar yang tengah dipasarkan di Surabaya. Sedangkan di sebelahnya persis, antrean untuk melihat Ghost, Robinhood dan Kindergaten Cop terus mengular berhari bahkan bermingguminggu. 156 Kejadian ini bukan kasus pengecualian. Tapi secara tepat menggambarkan betapa sakit perfilman nasional secara menyeluruh. Malah kata sakit pun sebaiknya sudah diganti ambruk entah kapan dapat bangkit kembali. Dengan ambruk, tak ada 155 BP2N. Program Induk Pengembangan Perfilman Nasional dalam Repelita VI (Jakarta: BP2N, 1997), hal. 3. 156 Lihat, Berita Buana, 17 September 1991, hal. 6. 136 lagi pihak yang dapat memungkiri perfilman Indonesia memang berpenyakit. Bukan hanya setahun dua tahun. Melainkan menahun. 157 Sebenarnya tanda-tanda zaman akan semakin suram, sudah mulai terlihat

2007). Katalog Film Indonesia 1926-2007 (Jakarta: Nalar bekerjasama dengan Direktorat Perfilman Departemen Kebudayaan dan Pariwisata.158 B. Penyebaran dan perkembangan VCD ini memang fenomenal karena berlangsung sangat singkat. JB. Keadaan ini memunculkan pengusaha yang ingin berdagang secara resmi. 137 jalur atau jaringan persewaan sendiri bila memungkinkan. Kristanto. 2005). Gabungan Pengusaha Bioskop Seluruh Indonesia. Ada sisi lain yang belum disinggung: datangnya teknologi VCD yang digunakan semaksimal mungkin oleh produser. Kristanto. pengecer. Mereka mengajukan izin resmi kepada para pemilik film Amerika untuk mengalihkan dan memperdagangkan film dalam bentuk VCD dengan membayar royalti selaiknya. distributor. . Pesatnya Kemajuan Teknologi atau Industri Audio Visual Gambaran suram ini baru satu sisi saja. Katalog Film Indonesia 1926-2005 (Jakarta: Nalar bekerjasama dengan Fakultas Film dan Televisi IKJ dan Sinematek Indonesia. Mereka juga mencari film nasional untuk secara legal diperdagangkan dalam bentuk VCD karena sadar film nasional punya pasar tersendiri. Mereka menggunakan jalur distribusi serta toko kaset dan CD yang keberadaannya sudah cukup kukuh. Pada awalnya popularitas VCD ini ditunjang oleh maraknya film impor bajakan yang diperdagangkan dalam piringan kecil itu. maupun penyewa benda itu. Mereka juga membuka 157 Ibid. seperti dengan mudah dilihat dari popularitas sinetron di televisi swasta. JB.sejak tahun 1991 dimana produksi film telah mengalami penurunan dari 115 judul film di tahun 1990 menjadi 57 judul di tahun 1991 dan kembali turun menjadi 37 judul di tahun 1992. 158 Periksa.

000 kopi per judul.000. Dalam bentuk uang jumlah itu berarti Rp 500 miliar. 160 JB Kristanto. sedangkan yang bajakan.000.000 kopi. maka ada tiga juta kopi yang beredar. Kalau setiap judul diproduksi rata-rata 3.000 judul VCD film.000 per judul.160 Peredaran uang di atas mungkin hitungan minimal dan tidak termasuk peredaran uang dalam persewaan VCD. Sepuluh Tahun Terakhir Perfilman Indonesia . film Titanic saja bisa laku sampai 500. Itu baru yang resmi.000 judul VCD resmi. Apa pun yang terjadi. Sepuluh Tahun Terakhir Perfilman Indonesia Kompas. Harga jual Rp 12.000. 2 Juli 2005.000 kopi.hanya sekitar satu hingga dua tahun saja. maka saat itu uang yang beredar untuk VCD resmi saja sekitar Rp 150 miliar. ada obralan seharga Rp 15. Sekitar 4. boleh dibilang hampir tak ada harganya lagi karena terdesak oleh DVD bajakan yang bisa diperoleh dengan Rp 5. Bahkan. Kompas pada tahun 1999 menurunkan laporan cukup panjang tentang keberadaan VCD ini.000 judul VCD bajakan dan 1. Padahal. Kalau harga satu kopinya Rp 50. John A Sheyoputra dari Asosiasi Video-Movie Indonesia (AVI) memperkirakan saat itu beredar 5.159 VCD bajakan ini ternyata tak menyurutkan usaha VCD resmi impor maupun nasional. Tak aneh rasanya bila peredaran uang dalam bisnis VCD ini bisa dua kali lipat dari hitungan di atas. Dari jumlah itu 4.000-Rp 35.. Saat ini hitungan-hitungan itu memang harus dikoreksi.000 video bajakan konon rata-rata diproduksi 10. 138 jelas sebuah jaringan distribusi dan persewaan sudah terbentuk dan masih berlangsung hingga saat ini. yang 159 JB Kristanto.500 per judul. Harga jual film dalam bentuk VCD resmi sudah turun menjadi Rp 29. Ibid.161 Perdagangan dan jaringan VCD inilah yang jadi tumpuan produser film .

mereka juga menjual hak siar televisi sebagai salah satu bentuk penghasilan. Mereka datang bukan dari kalangan menengah-atas. 139 walaupun diberikan kebebasan untuk berkarya bagi seniman film namun disaat karyanya dikeluarkan. yang tak bisa lagi diikuti oleh produser maupun para pembuat film generasi tahun 1970-an dan 1980-an.nasional pertengahan tahun 1990-an meski tidak bisa ditayangkan di Jaringan 21 mereka terus saja berproduksi. 162 Adanya tantangan bagi produk budaya tersebut adalah selain bersaing dengan kompetitornya baik itu film lokal maupun asing. Mereka baru betul-betul terpukul ketika krisis ekonomi berlangsung dan hilangnya bioskop kelas bawah di kota besar dan kota kabupaten/kecamatan. Salah satunya adalah rendahnya perlindungan yang diberikan negara (pemerintah) terhadap industri perfilman nasional. maka muncul persoalan atas perlindungan atas hasil karya tersebut. yang lalu digunakan para pembuat film nasional generasi berikutnya yang lebih memahami bahasa penonton baru yang identik dengan pengunjung mal itu. Jaringan VCD inilah yang turut mereka kembangkan dan sumbangkan dengan produksi film mereka. Inilah yang menimbulkan kesan seolah-olah film nasional sudah mati. serta ketika peredaran VCD mulai direcoki oleh DVD bajakan. Sehingga 161 Ibid. Di samping menjual dalam bentuk VCD. tapi mayoritasnya dari golongan menengah-bawah.. Generasi yang ketinggalan ini umumnya belajar dan magang pada sutradara yang berkarya di zaman itu. Sebagai contoh bukti penyebab jatuhnya film nasional pada masa 90-an disebabkan oleh banyak faktor. Mereka masih mewarisi budaya anak wayang dari awal pertumbuhan film nasional. seniman film juga harus .

Tujuh tahun kemudian jumlahnya meningkat menjadi 65. 2004).berhadapan dengan pembajakan karya seni.000 buah. Garin Nugroho.580 buah. Namun. Seperti yang dialami oleh Mira Lesmana dengan film Petualangan Sherina-nya. yakni tabung kebodohan . diluncurkan dalam dua versi yaitu film layar lebar dan video compact disk (VCD). Opera Sabun SBY: Televisi dan Komunikasi Politik (Jakarta: Nasititi.000 buah. hal. xiv -xv. konsumen dapat menemukan VCD bajakan dari film ini telah diperjualbelikan padahal VCD original. Film yang diproduksi 1999 ini. Nalar. Simaklah berbagai sebutan yang mengawali sejarah pertumbuhannya. filmnya tersebut telah menjadi santapan lezat bagi para oknum pembajak. Namun apa yang didapat oleh Mira.164 162 Ibid. Di Depan Kotak Ajaib: Menonton Televisi Sebagai Praktik Konsumsi (Yogyakarta: Galang Press. Pada akhir Maret 1972 jumlah pesawat televisi di Indonesia ada 212. 164 Kris Budiman. simak pula iklan televisi Du Mont tahun 1950-an yang menyebut televisi sebagai jendela dunia. 163 JB Kristianto. 140 Pada waktu TVRI.163 C. 2005. Jakarta. kotak ajaib . 2002). altar elektronik atau juga padang gersang pikiran . Katalog Film Indonesia 1925 -2005 . Tepat dua belas hari setelah penayangan perdana film Petualangan Sherina.nya belum keluar. sampai tahun 1984 berjumlah . stasiun televisi pertama di Indonesia muncul di tahun 1962 jumlah pesawat televisi di Jakarta hanya berjumlah 10. Tantangan Televisi Televisi bagaimanapun telah menjadi sebuah fenomena.

Garin Nugroho. 2000). ketika TVRI melakukan siaran perdana. Hanya dalam kurun waktu 12 tahun jumlah pesawat tele visi di Indonesia meningkat sampai hampir 34 kali lipat. dengan masih terbatasnya berbagai pendukung teknis. Sejak inilah Indonesia mulai memasuki babakan baru dalam memanfaatkan medium televisi. TVRI melakukan peliputan Asian Games yang dapat dinikmati oleh penduduk Jakarta. 165 Ishadi SK. Televisi dan Intervensi Negara. Dunia Penyiaran: Prospek dan Tantangannya (Jakarta: Gramedia.111 Tahun 1990. Selain itu. ANTV . Filipina dan Thailand. TPI (1991).7. 1999). Hanya dengan menggunakan satu pemancar yang dipasang di kompleks senayan. Konteks Politik Kebijakan Publik Industri Penyiaran Televisi (Yogyakarta: Media Pressindo. ketika Indonesia menjadi tuan rumah Asian Games. Awalnya adalah tahun 1987/1988 ketika RCTI diizinkan siaran untuk pertama kalinya dengan menggunakan dekoder (decoder). jangkauan penyiaran TVRI masih terbatas di Jakarta dan sekitarnya.166 Sines Indonesia. Dimana pada awal penyelenggaraannya. masa penyiarannya pun hanya sekitar dua jam per hari dan ekstra setengah jam pada malam minggu. 166 Wahyuni.462 buah.165 Sebagaimana disinggung di atas. Hermin Indah.132. menambahkan bahwa saat menyiarkan peristiwa internasional tersebut. yang kemudian diikuti oleh SCTV (1989). Indonesia adalah negara ke-4 di Asia yang memiliki televisi setelah Jepang. Bahkan. yaitu dengan didirikannya TVRI pada tanggal 24 Agustus 1962. televisi pertama di Indonesia ini hanya sanggup melaksanakan siarannya tidak lebih dari 30 menit sehari. pertelevisian Indonesia berawal pada tahun 1962. industri dan bisnis televisi berubah menjadi demikian maraknya. 141 Sejak dikeluarkannya SK Menteri Penerangan No.

Audiens.169 Tidak dapat dipungkiri bahwa masyarakat Indonesia mengalami masa bulan madu 167 Amir Effendi Siregar. TV7. hingga tahun 2005 terdapat 10 stasiun televisi swasta dan tidak kurang dari 30 stasiun televisi lokal. hal. et. Dan kini lebih diramaikan lagi oleh Metro TV. Televisi Sedang Menonton Anda: Kritik Etika dan Estetika Komoditi di Balik Budaya Televisi dalam Budaya Populer Sebagai Komunikasi: Dinamika Popscape dan Mediascape di Indonesia Kontemporer (Yogyakarta: Jalasutra.167 Saat ini. Infomedia. 2007). era penyiaran televisi di Indonesia memasuki babakan baru dengan hadirnya RCTI sebagai stasiun televisi swasta pertama pada 1989. 2007. Idi Subandy Ibrahim. Anteve dan Indosiar juga hadir menyusul kemudian. Kini dapat kita lihat betapa deras perkembangannya bahkan untuk saluran siaran pun. 168 Lihat Garin Nugroho dalam Pengantar Televisi Untuk Publik dalam Garin Nugroho. data menunjukkan bahwa pada akhir 1990-an saja sudah ada sekitar 20-23 juta rumah tangga yang memiliki pesawat televisi. TV Publik: Menggagas Media Demokratis di Indonesia (Jakarta: SET. Sinyalemen itu tampaknya beralasan sekalipun Internet muncul. al.168 Sebagaimana diungkapkan Ibrahim. 162. TPI. vii-viii. karena sifat televisi yang relatif murah dan terjangkau untuk berbagai lapisan mayarakat.(1993) dan Indosiar (1994). hal. 2002). Trans TV. 142 . tetapi ia belum bisa disamakan dengan kehadiran televisi. Global TV dan Lativi. 169 Lihat. yang disusul SCTV pada tahun 1990. Ekonomi Politik Media. Martin Esslin menyebut abad ke-20 sebagai Abad Televisi sesuai dengan judul bukunya Age of Television. Yellow Pages: Serikat Penerbit Surat Kabar. dan Ketimp angan Informasi.

Surat pembaca itu. dalam tulisannya menceritakan bahwa sebagian besar film seri yang ditayangkan TVRI. 171 Syamsudin Noer Moenadi. Bulan Madu dengan Televisi (Jakarta: PT Eksistensi Cipta Media. . Dan sebaliknya belum tentu film nasional tak melenceng dari gambaran mulia itu. yakni TVRI.dengan televisi. tidak selamanya film asing itu buruk atau sampah . Syamsudin Noer Moenadi.undang film padahal ini sudah masuk masalah yang ini menjadi keadaannya itu kacau sebab orang menjadi bersaing saat itu bahkan ada film hari ini di bioskop besok sudah ada di televisi. Sikap yang bertentangan dengan sikap masyarakat sini. lalu memuji sikap TVRI yang akhirnya mau memutar film nasional yang notabene mencerminkan budaya bangsa. Tengok saja film nasional yang saat itu beredar di bioskop-bioskop malah bertema tak karuan dan tidak mendidik. Dimana pertumbuhan televisi terjadi demikian maraknya. Sebab. 20 hari atau paling tidak 10 hari ini dihajar satu malam kan rusak ini bioskop . film yang berasal dari Barat hanya menggambarkan sikap amburadul. Pokoknya surat pembaca itu mendukung TVRI memperbanyak siarannya dengan tontonan film buatan dalam negeri. Nah.170 Jadi era film bioskop sudah digantikan dengan era film televisi sementara kita undang-undangnya kita belum siap untuk itu jadi undang-undangnya masih undang. Setelah 25 tahun (lebih) kita hanya memiliki satu stasiu n televisi. begitu tulis surat pembaca di media cetak. Namun dalam konteks realitas. kalau film di bioskop 30 hari.172 Selain itu. Tidak terdapat nilai dakwahnya. RCTI dan juga SCTV merupakan tontonan sampah . tidak dapat dipungkiri bahwa industri sinetron mengalami pertumbuhan yang pesat awal tahun 1990-an sebagai respon atas maraknya stasiun 170 Lihat.

Tripar Multivision Plus dan menjadi salah satu rumah produksi yang paling mendominasi.1997). misalnya. Separuh penduduk penggemar film kini sangat mengurangi kunjungannya ke bioskop karena mereka bisa menyaksikan film di televisi. hal. 175 Pukulan televisi terhadap film juga terjadi di Amerika Serikat.Cit. Untuk memenuhi kebutuhan pasokan program lokal pada stasuin televisi swasta. Sakralnya Makna Keperawanan dalam Bulan Madu dengan Televisi. Perubahan perusahaan film menjadi rumah produksi. Op. hal.174 Bahkan jauh sebelumnya. 171 Wawancara dengan Johan Tjasmadi pada 24 Januari 2010 di Kebon Jeruk Raya. kata Ratno Timur. Sinetron telah menjadi primadona hiburan di rumah-rumah . Ketua Persatuan Artis Film Indonesia (PARFI). Satu dari tiga penonton bahkan tidak lagi .173 Penulis skenario terkemuka Asrul Sani mengatakan bahwa pesaing film Indonesia sekarang bukan hanya film impor. Jakarta. Parkit Film. 143 televisi swasta serta mati surinya industri perfilman di Indonesia. 25. yang dimiliki Raam Punjabi kini berubah menjadi PT. Realistis saja. dengan munculnya televisi. perfilman Indonesia sedang suram. dalam buku The Hamlyn History of The Movies telah diungkapkan bahwa sejak tahun 1950an film menghadapi tantangan yang cukup berat. tak pelak. Pada pertengahan tahun 1992 hanya ada 12 film yang mampu diproduksi dibandingkan 118 film pada tahun sebelumnya. 172 Syamsudin Noer Moenadi. tapi juga sinetron. hampir sebagian besar perusahaan film mengubah dirinya menjadi rumah produksi (production house). diikuti pindahnya para pekerja film ke rumah produksi. 3-4. PT. Sinetron merupakan alternatif terbaik.

177 C. 174 Lihat. 20 Juni 1992.) akhir tahun 80-an sudah ada tanda-tanda perbioskopan akan kian kelam.865 jiwa berdasarkan sensus 1990 ini kian runtuh. jumlahnya tinggal separuh. ada 344 film yang baru dibuat. Sekarang. hal. (padahal medan.178 Zamhasri. 1989). industri film pub mengalami kemunduran. 144 diperkirakan.. 158. perbioskopan di Medan ibarat jatuh tertimpa tangga. Perfilman di Indonesia Dalam Era Orde Baru (Jakarta: Lembaga Komunikasi Massa Islam Indonesia. Akibatnya. Periksa. jika industri film tidak khusus membuat film.1. Tempo. tiap bulannya film bioskop kehilangan 89 juta calon pembeli karcis akibat televisi. Januari 1982. saat itu pula bisnis bioskop yang berpenduduk 1. Film Dalam Berbagai Aspek Untuk Apa Orang Menonton Film .ke bioskop. Tempo. Bulletin MMPI. selaku sekretaris Gabungan Perusahaan Bioskop Seluruh Indonesia (GPBSI) Sumatera Selatan berkilah.film untuk televisi. hancurnya usaha perbioskopan di Sumatera . Ketegasan ambruknya di tahun 1995 kota terbesar nomor tiga di Indonesia ini sudah mencapai tingkat yang mengkhawatirkan. 5. Dari 96 layar bioskop kini tinggal 38 buah layar kemudian 40% bioskop yang ada kini telah tutup oleh pemiliknya. No. Mereka memilih untuk menunggu film itu ditayangkan di televisi 173 Lihat. 175 Amura... produksinya pasti mencapai titik terendah dalam sejarah.. Di saat kian derasnya persaingan bisnis televisi swasta.699. 176 Sebagai contoh. Bukti Persaingan Dengan Televisi Sebagai contohnya. Sepuluh tahun kemudian. di tahun 1953. Amura. 20 Juni 1992.

Biasanya setelah film Amerika beredar di bioskop kelas atas. Edisi Kedua. Tanjung Balai dan Binjai. 256/222/XII 6-19 April 1996. 2 juta. et. 2003). al. kenyamanan dan juga termasuk servicenya terutama pada bioskop-bioskop menengah ke bawah dan jika pajak tontonan sebesar 30% tidak segera diturunkan. 145 tidak terjangkau siaran televisi swasta maka usaha perbioskopannya tetap stabil. Haris Munandar & Dudy Priatna (Jakarta: Prenada Media. 304 -305. Sedang bioskop-bioskop menengah ke atas seperti kelompok 21 masih stabil karena bioskop kembar yang tersebar di pelosok Indonesia ini memiliki jaringan peredaran film yang cukup solid. 179 Bioskop-bioskop di Kota Medan akan semakin banyak yang gulung tikar. 177 Ibid. Zamhasri mengungkapkan: Kendala usaha perbioskopan di Medan karena tidak ada penonton. 178 Majalah Film No.. jika saja peredaran film tidak ditata. hal. terj. kursi. 180 Kasus semakin minimnya jumlah penonton yang datang ke bioskop sebagaimana dirasakan pengusaha Horas Theater yang merupakan salah satu dari sekian banyak bioskop di Medan. tidak ada peningkatan fasilitas gedung bioskop dalam arti kondisi gedung bioskop. hal. film Amerika tersebut segera . kekurangan film dan sistem peredaran film MPEAA yang kurang terbina. Bahkan tidak ada yang tutup. Rivers. Hal ini dibuktikan dimana daerah-daerah pelosok Sumatera Utara yang 176 William L. Dimana sejak bulan Mei 1995 bioskop Horas rugi perbulannya sebesar Rp. Media Massa dan Masyarakat Modern.Utara umumnya dan khususnya Kota Meda dikarenakan bangkitnya pertelevisian di Indonesia. 304. hal. 16. Kecuali di beberapa kota seperti Kisaran.

dikembalikan ke Jakarta. Perfin mengambil langkah yang ditujukan bagi upaya me nyehatkan peredaran film nasional. membentuk sub-ordinat. yakni pada tahun 1986/1987. bioskop-bioskop bermunculan dari sudut kota hingga ke wilayah pinggiran kota. Bioskop lebih suka memutar film Barat daripada film nasional. Dalam Gejolak Teknologi Canggih dan Persaingan (1970-1991) . Namun. Yakni. langkah ini segera dipatahkan dengan gerak mengejutkn dari para impotir.film yang kembali tersebut kualitasnya sudah sangat rendah. Kembali lagi ke Medan tiga atau empat bulan kemudian. Hal ini berhubungan dengan pola tata edar yang kacau dan menjadikan ketidakadilan. perkembangan produksi film dibarengi dengan berkembangnya jumlah bioskop pada masa tersebut. Sebenarnya di masa ini. sehingga sering putus-putus 181 D. Tergencet Film Impor dan Perubahan Tuntutan Pasar Dalam realitasnya film nasional memang selalu tergencet dengan adanya film impor. Perkembangan tersebut diikuti dengan adanya segregasi vertikal (vertical segregation) antara bioskop yang 181 Ibid 182 Kardy Syaid. dalam Haris . Inilah yang kemudian melahirkan PT Peredaran Film Indonesia (Perfin). yang antara lain mewajibkan tiap bioskop memutar dua judul film nasional per bulan. Melihat hal ini akhirnya pemerintah terpaksa turun tangan lagi.182 Pertengahan tahun 1980-an. 179 Ibid 180 Ibid 146 Biasanya film. yang dimaksudkan untuk menyehatkan peredaran film nasional.

Hal ini disebabkan rendahnya mutu film Indonesia saat itu.film Indonesia tersingkir dan hanya dapat bercokol pada bioskop kelas menengah bahkan hingga kelas bawah. sebab tataran bioskop kelas menengah maupun bawah yang lebih dulu dikuasai oleh filmfilm . 1992). sebab film Hollywood lebih menjanjikan keuntungan dan dari segi suguhan film Hollywood menyajikan sajian yang sesungguhnya. sehingga film Indonesia unggul dalam kuantitas namun lemah dalam kualitasnya. hal. Efek yang paling utama adalah tersisihnya film Indonesia dari bioskop kelas atas yang dikuasai oleh film.). Selain itu. Bioskop kelas atas dikuasai oleh Subetra Group yang memiliki jaringan sinema 21 atau dengan nama lain sinemacope. Film Hollywood ini memiliki kekuatan dalam cerita dan pengemasan film. Walaupun begitu film Indonesia tidak lepas dari persaingan. Layar Perak.Jauhari (ed. bioskop kelas menengah yang terletak tidak lagi dipusat kota dan bioskop kelas bawah yang terletak di pinggiran kota. Sebelum masa 1980-an satu bioskop akan memiliki kelas-kelas berdasarkan penonton. Ketertarikan pengusaha bioskop lebih tertuju pada film Hollywood. dimana penonton telah menjadi dewasa dalam melihat film. namun pada masa 1980-an bioskop-bioskop yang ada dikelaskan serupa dengan pembagian sosial dalam masyarakat yaitu bioskop kelas atas yang bisasanya terletak di pusat kota dan menyatu dengan pusat perbelanjaan.film Hollywood. Sedangkan film. 90 Tahun Bioskop di Indonesia (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama dan DFN. para produsen film tidak dpaat melihat bahwa terjadi perkembangan dalam masyarakat. Berkembangnya bioskop di indoensia tid ak dimanfaatkan oleh para produsen film Indonesia. 113. 147 berkembang.

3. serta adanya kedekatan pemilik sinema 21 terhadap penguasa menyebabkan sinema 21 memiliki kekuasaan yang sangat besar dalam mengatur film apa yang akan ditayangkan oleh jaringan sinema 21. Masih mendominasinya tema -tema seperti itu ditampilkan dengan dominasi tema tersebut dalam Fetival Film Indonesia (FFI) tahun 1984.8 juta pada pemutaran pertamanya di Surabaya. Dimana jaringan ini tidak memberikan ruang bergerak bagi perfilman lokal Indoensia. Ini juga menjadi penyebab tersingkirnya film Indoensia dari bioskop-bioskop besar. yang dimana memfokuskan diri pada bioskop kelas ini. yang menyebabkan sebuah film harus bisa menghasilkan keuntungan bagi pemilik bioskop. . Sinema 21 menutup diri atas film Indonesia yang saat itu masih menggunakan tema-tema berbau seksual dan sadisme. Dari total film yang terdaftar sebanyak 76 judul. film ini mampu mencapai hasil kotor Rp. 45 atau separuhnya lebih mengusung tema-tema seks dan sadisme. Kekuatan dari sinemacope atau sinema 21 dalam menguasai dunia bioskop kelas atas. Film Indonesia 148 adalah film pinggiran. Sebagai contoh film Nyai Ageng Ratu Pemikat yang menjadi film terlaris ketiga di jakarta tahun 1985. Angka penjualan film seksploitasi memang masih relatif tinggi. Dalam logika sinema 21 adalah logika bisnis sehingga film adalah komoditas atau barang dagangan yang diperjualkan.India. Film Indonesia dalam hal ini dianggap tidak dapat memberikan keuntungan bagi jaringan bioskop tersebut sehingga film Indonesia tidak dijadikan komoditas dalam jariang mereka.632 penonton merupakan puncak dari proses eksploitasi seks dalam film. merupakan stigma yang tercipta dalam masyarakat pada saat itu. Selain jumlah film yang besar. mencatat 236.

membuat film Indonesia tersegregasi berdasarkan kelas penontonnya. Seperti produksi Virgo Film ada yang ditujukan untuk kelas atas seperti Cinta Dibalik Noda dan film untuk kelas bawah seperti Bergola Ojo. Dari kepemimpinan Ali Moertopo hingga Harmoko sebagai Menteri Penerangan. Pada tahun ini tercatat hanya 51 jdul yang diproduksi. Produksi film nasional pada masa ini tidak dapat menembus angka 100 judul per tahun. Di sisi lain kebijakan kuota film terus berlanjut. Sehin gga film. 150 Tabel 4 . Angka tertinggi dalam produksi film nasional dicapai tahun 1989 sebanyak 88 judul. Memperhitungkan segmen penonton sangat penting pada masa ini sebab pada kelas atas jumlah penonton terbatas namun harga karcis sangat mahal sedangkan pada kelas bawah penonton tidak terbatas atau banyak namun harga tiket sangat murah. Rata-rata produksi film nasional pada masa ini mencapai angka 66. Seperti yang diungkapkan oleh Ferry dari Virgo Film.9 judul per tahun namun angka tersebut tidak terdistribusi dengan baik di tiap tahunnya.film nasional yang diciptakan harus memiliki segmentasi penonton apakah kelas atas atau bawah. bahwa terdapat kesulitan dalam menciptakan film yang bisa diminati oleh kelas atas maupun bawah. Tahun ini tercatat 112 judul film diproduk si.149 Lemahnya film Indonesia dalam konteks mutu. kecuali diakhir masa ini yaitu pada tahun 1990 angka produksi cukup mengesankan. angka kuota film terus mengalami penurunan dari angka 260 judul hingga pada akhir tahun 1989 tercatat kuota impor hanya 170 judul. menjadi tahun dimana produksi film sangat rendah. Seperti pada tahun 1983.

Sarief Arief. 151 1. Ibid. Film Indonesia seharusnya memiliki tema sentral mengenai situasi dan kondisi manusia Indonesia dan sifat-sifat dan ciri-ciri khas kepribadian dalam . Jakarta. Budi Irawanto dan Rahayu. padahal demi mengatasi hal tersebut orang-orang film telah mengadakan seminar kode etik produksi di film nasional yang diadakan pada tanggal 4-8 Mei 1981. Dominasi tema seksual dan kekerasan tetap saja bergulir. Badan Pertimbangan Perfilman Nasional. dkk.Produksi Film Nasional. 1997. hal. 109-110). 170. Film Impor dan Kuota Film Impor tahun 1980-1990 Tahun Film Nasional Film Impor Kuota 1981 73 180 260 1982 54 600 200 1983 51 198 200 1984 86 192 200 1985 70 171 180 1986 63 179 180 1987 58 180 180 1988 53 180 180 1989 88 136 170 1990 112 112 170 Total 729 1773 (Sumber: Novi Kurnia. Dalam seminar tersebut dihasilkan beberapa keputusan yaitu :183 183 M. hal. Permasalahan Sensor dan Pertanggungjawaban Etika Sensor.

Dalam hal ini seminar kode etik produksi menghasilkan sembilan butir keputusan yaitu :184 a.Tetap menampilkan kesan bahwa kesuciaan lembaga pernikahan dan rumah tangga harus dijunjung tinggi rasa hormat. Tidak boleh dengan terang-terangan menyajikan nafsu birahi seperti . mental.lingkungan yang wajar. 3. apabila adegan perzinaan atau hubungan seks di luar hukum sangat perlu untuk membangun konstruksi dramatik. 5. d. rohani dan cita-cita. Tidak dibenarkan memberikan kesan bahwa hubungan seks yang liar atau bebas diluar pernikahan adalah hal yang wajar yang dibenarkan. 4. Di dalam penampilan kontradiksi dramatik atara kebaikan dan kejahatan perimbangan jumlah adegan minimal harus sama. Film merupakan hiburan yang membuat luhur pikiran. 2. Larangan terhadap penyajian adegan yang berefek pada penurunan moral penonton. Dikecualikan dari ayat a dan b pasal ini. b. Tetapi adegan ini tidak boleh disajikan dengan terang-terangan atau harus diungkapkan dengan metode artistik dan teknik dalam bentuk metafora. Film sebagai produksi kebudayaan dapat mendorong masyarakat untuk memelihara dan memupuk kebudayaan yang dimilikinya sebagai proses humanisasi. c. Keputusan seminar tersebut ditambah lagi dengan adanya keputusan yang bersifat khusus dalam rangka mempertahankan moral bangsa Indonesia serta menempatkan film sebagai wahana pendidikan.

Tidak diperkenankan menyajikan adegan telanjang bulat. g. Tidak diperkenankan menyajikan adegan yag menggunakan pakaian terlalu minim yang dapat merangsang nafsu birahi. e. pelukan yang mencermikan perbuatan penuh nafsu.misalnya ciuman yang merangsang dengan mulut terbuka. Sehingga bentuk hukuman yang akan diterima pelanggar hanya berbentuk sanksi sosial dalam komunitas mereka. Tidak boleh menampilkan adegan rayuan secara terperinci dikecualikan apabila adegan sangat diperlukan oleh konstruksi dramatik ceritanya. kode etik ini masih menyediakan ruang gerak dan ruang berkelit bagi para . h. Tetapi penyajiannya berfungsi sebagai penjelasan atau contoh bahwa perbuatan tersebut dilarang oleh agama dan dapat menimbulkan akibat buruk. karena keputusan tersebut bersifat sebagai kode etik seperti layaknya kode etik profesional lainya. 152 f. i. Keputusan tersebut tidak memiliki dasar hukum yang mengikat secara kuat bagi para produsen film nasional. Selain itu. 184 Ibid. bahkan dalam bentuk imajenier yang ditampilkan melalui reaksi yang tidak senonoh dari pelakunya. sikap dan gerakan yang menimbulkan rangsangan seks yang rendah. sungguh pun dalam bentuk samar-samar. Tidak boleh menampilkan adegan tari-tarian yang menggugah asosiasi penonton pada kegiatan seksual yang menumbuhkan kesan kecabulan. Dilarang menyajikan adegan penelanjangan yang tidak perlu dan tidak senonoh.

ketiga. Badan Sensor Film (BSF) menuding orang film tidak memiliki kepedulian terhadap persoalan makin maraknya adegan sadisme. Seiring dengan penyataan tersebut BSF menyatakan ada sedikitnya empat pelanggaran yang dilakukan oleh orang film. dan terakhir. pelanggaran terhadap dipasangnya kembali adegan yang telah dipotong oleh BSF. Banyaknya unsur excuse . Dalam sebuah skrispi yang berjudul Kekerasan dalam Perfilman Indonesia : Suatu Analisis Isi Terhadap Adegan-adegan Kekerasan dalam Film Nasional yang diproduksi tahun 1989. Namun dari keempat film . pembolehan seperti unsur konstruksi dramatik maka sebuah adegan diperbolehkan ada. didapatkan data dari empat film produksi tahun tersebut yang mewakili setiap jenis film yaitu drama yang diwakili oleh Catatan Si Boy II. merupakan ruang gerak bagi produsen film untuk menuntut bahwa unsur seksual yang ada dalam filmnya sebagai pembangunan unsur dramatik sehingga apabila dihilangkan akan menghilangkan unsur yang ada dalam cerita film tersebut. maupun adegan ranjang dan seksual. tidak luput dari unsur kekerasan walaupun dalam porsi yang kecil yaitu 5 adegan dari 120 adegan yang ada. Di sisi lain. yaitu pertama. pelanggaran terhadap ketentuan batasan umur. komedi yang diwakili Malu-Malu Mau dan horor yang diwakili oleh Santet I dan film action yang diwakili oleh Saur Sepuh II. Dari keempat film tersebut diperoleh data bahwa keempatnya mengusung nila i kekerasan. tidak memutar 153 leader strip yang menunjukkan batas umur sebelum film utama dimulai. pemasangan potret serta iklan dengan gambar dan kata-kata yang tidak ada sangkut pautnya dengan film yang akan diputar.produsen film yang ingin menyajikan adegan seksual. kedua. bahkan hingga film dengan kategori drama seperti Catatan Si Boy II.

Universitas Indonesia. Departemen Ilmu Sosial dan Ilmu Politik.tersebut film dengan tema action merupakan film dengan unsur kekerasan terbesar. Undang-Undang yang ditandatangani pada 30 Maret 1992 ini. 1991. Skripsi. Dari 147 adegan yang ada sekitar 55 adegan atau 40% dari adegan yang ada dalam film tersebut mengandung unsur kekerasan. hal. produksi film hingga urusan sensor film bahkan pada delik pidana yang terjadi dalam usaha perfilman. Hal . berisikan 47 pasal yang dibagikan ke dalam 12 bab ini mengatur dari persoalan usaha perfilman. Kian tidak terkendalinya tema-tema seksploitasi dan kekerasan film nasional yang muncul dalam kancah perfilman nasional. Dalam Undang-Undang Nomor 8 tahun 1992 juga menguatkan fungsi dari kode etik produksi yang dikeluarkan pada tahun 1981 oleh komunitas perfilman nasional. serta tidak berperannya kode etik produksi film yang menyebabkan pemerintah mengeluarkan undang-undang perfilman yang pertama sejak perfilman Indonesia berdiri. 67). Tabel 5 Jumlah Adegan Kekerasan dalam Film Produksi Tahun 1989 No Nama Film Jumlah Adegan Jumlah Adegan Kekerasan 1 Saur Sepuh II 147 55 2 Santet I 124 27 3 Malu-malu Mau 191 22 154 4 Catatan Si Boy II 120 5 Total 528 109 (Sumber: Ratih Laksitarukmi. Kekerasan dalam Perfilman Nasional: Suatu Analisis Isi Terhadap Adegan-adegan Kekerasan dalam Film Nasional Produksi tahun 1989.

penyajian hiburan yang sesuai dengan norma masya rakat. dalam pasal 3 dinyatakan bahwa perfilman Indonesia diarahkan kepada pembentukan watak bangsa yang baik. Selain itu dalam bab 2 tentang dasar. Namun yang patut disayangkan dari Undang-Undang ini bahwa usaha perfilman nasional mer upakan jenis usaha yang tertutup sehingga tidak bisa unsur asing masuk dalam dunia usaha perfilman ini. dijelaskan bahwa pembuatan film didasarkan oleh adanya kebebasan yang bertanggung jawab. Undang-Undang Nomor 8 tahun 1992 tentang Perfilman.185 Pasal ini ditujukan untuk menahan makin menjamurnya tema-tema film yang membawa unsur seksualitas atau seks dan kekerasan.ini terungkap dalam pasal 13 ayat 1 dan 2. Di . 155 usaha perfilman harus berlandaskan pancasila dan UUD 1945. 3. terdapatnya unsur edukatif dan pada pasal 4 lebih lanjut dinyatakan bahwa perfilman ditujukan untuk pengembangan budaya bangsa dalam rangka pembangunan nasional. Hal ini seperti diatur pada pasal 9 ayat 1 yang menyatakan bahwa usaha perfilman hanya dapat dilakukan oleh warga negara Indonesia.3. Namun di sisi lain memang memberikan peluang untuk melakukan kerjasama dengan pihak asing terutama dalam penyediaan jasa dan peralatan serta artis dan karyawan seperti diatur dalam pasal 12 ayat 1. dan 4 menyatakan bahwa 185 Lembaga Negara Republik Indonesia tahun 1992 Nomor 32. arah dan tujuan yang dimasukkan dalam pasal 3 yaitu pasal 2. selain itu di ayat selanjutnya dijelaskan bahwa pembuatan film harus sesuai dengan kode etik produksi dan sesuai dengan norma agama yang berlaku dalam masyarakat. Kelesuan perfilman Indonesia terus bergulir hingga dasawarsa selanjutnya.

film Indonesia bisa dikatakan mengalami masa mati suri . Sedangkan pada tahun 1992 angka produksi 156 mencapai 41 judul. secara kuantitas. Konteks mati suri disini ialah tidak berkembangnya ide cerita dan tema yang ada dalam perfilman nasional. Tema seksual dan sadisme terus saja diusung dengan tujuan untuk mendapatkan keuntungan. tahun selanjutnya terjadi fluktuatif kembali sampai masa akhir kepemimpinan Orde Baru. Film Impor dan Kuota Film Impor Tahun 1991-1997 Tahun Film Nasional Film Impor Kuota 1991 112 151 160 1992 41 150 160 1993 28 145 160 1994 34 160 160 1995 26 160 160 1996 28*/23** 151 160 1997 38*/4**186 154 160 Total 295 1071 - . keberhasilan produksi film nasional. Data menujukkan bahwa pada tahun 1991 merupakan tahun kedua pr oduksi film nasional tertinggi setelah sebelumnya terjadi pada tahun 1978. tidak diikuti di tahun-tahun sesudahnya.film seperti itu yang tidak laris dalam pasaran perfilman nasional.era 90-an. padahal di sisi lain tema-tema tersebut tidaklah seratus persen menjanjikan keuntungan yang besar. Tahun 1995 tercatat 26 judul. Banyak pula film. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada tabel 6 berikut: Tabel 6 Produksi Film Nasional.

Asisten Deputi Urusan Fasilitasi dan Pengembangan Perfilman Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata RI. Noer dengan filmnya Taksi yang membawa Rano Karno mendapatkan piala citra. Hal serupa diikuti oleh Arifin C. Inilah salah satu film berkualitas yang dihasilkan sineas film Indonesia di tengah keterpurukan kualitas film nasional. Garin Nugroho menghasilkan sebuah karya yang tidak hanya mengundang pujian tapi juga kritikan dari komunitas film. 110). Namun di sisi lain film ini juga menuai sukses dari jumlah penonton. ** Data diperoleh dari Posisi Perkembangan Perfilman Nasional Sampai dengan Posisi Tahun 2004.(Sumber: Novi Kurnia. Namun ditengah mati surinya perfilman Indonesia. film yang disutradarai oleh Garin Nugroho tidak dapat memetik kesuksesan dari segi penonton yang tidak memuaskan serta tidak masuknya film ini dalam FFAP 1995 di Jakarta. Film yang menyuguhkan persoalan seks namun dibuat sedemikian rupa sehingga unsur seks ini tidak muncul secara vulgar dan dikemas secara dewasa. Jakarta : Asisten Deputi Urusan Fasilitasi dan Pengembangan Perfilmnan Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata RI. Cinta Sepotong Roti. DFN membuat proyek film dengan judul Bulan Tertusuk Ilalang pada tahun 1995. hal. Budi Irawanto dan Rahayu. setelah sekian lama malang melintang di dunia perfilman. Dengan tujuan utnuk menggairahkan produksi film Indonesia. 157 cerita baru namun tidak keluar dari mainstream film Indonesia pada saat itu. Ibid. Winarno. Dewan Film Nasional (dulu bernama BP2N) tidak mau tinggal diam. 2002. Film ini diciptakan tidak melihat konteks masyarakat Indonesia saat itu yang melihat film . Peta Perfilman Indonesia. dkk. sebuah film yang menyuguhkan bentuk 186 * Data diambil dari Sudjas.

187 Bahkan sebenarnya lembaga sensor film pun sudah tidak diperlukan lagi ketika selfsensorship dari masyarakat sudah tinggi. Film Daun Di atas Bantal. sehingga penerimaan penonton menjadi rendah. maupun internasional seperti ajang perfilman Canes di Perancis. yang merupakan film terbaik dari Garin Nugroho merupakan film pendobrak dan mampu bertengger di jaringan sinema 21 yang membuktikan bahwa secara kuantitas film ini diterima masyarakat. Tangan Garin sebagai pembuat film ternyata masih belum kehilangan sentuhannya. kegagalan denagan Bulan Tertusuk Ilalang diikuti juga dengan kegagalan Cemeng 2005 yang juga merupakan proyek DFN. sebab film ini memiliki alur yang tidak teratur dan pola penuturannya secara linier.sebagai hiburan sehingga harapan dari penonton adalah adanya film yang menghibur dengan cerita yang ringan. seorang tokoh perfilman nasional mengungkapkan bahwa mutu film sebagai medium artistik ternyata memiliki kaitan erat dan saling mempengaruhi dengan kualitas apresiasi penonton. film ini secara kualitas diakui baik di ajang perfilman nasional. 188 . 158 Blokade sinema 21 atas film Indonesia akhirnya dapat ditembus. Dengan kata lain. Mutu Film Relatif Rendah Asrul Sani. semakin cerdas dan berkualitas penontonnya semakain baik pula mutu film yang dihasilkan oleh sineasnya. E. DFN tetap tidak dapat mengalahkan film impor yang ada. Namun film Bulan Tertusuk Ilalang ini menyuguhkan film yang bernuasa puitis dan memaksa penonton harus berpikir dalam menikmati film tersebut. Kedua film tersebut biaya sepenuhnya ditanggung oleh DFN sebagai kompensasi atas biaya pajak impor. Nuansa film seperti ini merupakan jenis yang baru.

hal. Jakarta. Graeme Turner. Movies and Society (New York: Basic Books. 1970). Karakteristik umum publik penonton film Indonesia dengan tingkat pendidikan dan budaya baca yang umumnya rendah belum membuat publik menjadi penonton yang melek dan kritis atas produk-produk budaya visual yang mereka tonton. Tontonan hanya dijadikan sekadar hiburan untuk membunuh waktu dan fun ketimbang media edukasi. 188 Wawancara dengan Johan Tjasmadi pada 24 Januari 2010 di Kebon Jeruk Raya. Mei 1987. 1993). Ian Jarvie. 159 Sebagaimana diungkapkan Micbach Yusa Biran bahwa kebanyakan penonton kita saat ini masih miskin apresiasi dan miskin wacana. 29 39. Sehingga kemampuan apresiasi terhadap film sangat diperlukan untuk diajarkan agar dapat mengapresiasi sebuah film dengan baik. sering dibuat asal . Perkembangan Film Indonesia dan Kualitas Penonton. 191 Selain itu. 189 Menilik dari konteks Indonesia nampaknya artikel Salim Said. Lihat pula.Memang tidak dapat dipungkiri bahwa film sebagai produk kreativitas dan estetis dari manusia tidak dapat dipisahkan dari konteks masyarakat yang memproduksi maupun mengonsumsinya. hal.189 187 Asrul Sani. kaitan film dengan masyarakat misalnya. Film as Social Practice (London: Routledge. 24-30 masih relevan untuk dijadikan pijakan pembacaan. sehingga penonton akhirnya terbiasa dengan film yang.190 Hal senada juga diungkapkan oleh Ibrahim yakni masih rendahnya kemampuan apresiasi sebagian (besar) kalangan masyarakat terhadap filmfilm kategori festival dan serius. semakin banyak saja film yang tampil dengan cara bercerita yang miskin. Prisma 5. Masyarakat Film Indonesia dan Indonesia: Beberapa Catatan. 1990. Prisma 4.

190 Wawancara dengan Misbach Yusa Biran pada 13 November 2009 di Sentul City. 160 Permainan Erotik. 2007). hal.jadi. Bogor. Gairah Terlarang. Krishna Sen. Film. Ranjang Cinta.film asal jadi dan esek-esek yang dimulai oleh PT Inem Film awal tahun 1980-an dan dalam tahun 1993-1997 mendominasi industri perfilman nasional dengan judul seram. Eros djarot atau pun Garin Nugroho. kamar tidur dan rumah mewah. 191 Idi Subandy Ibrahim. Hal ini ditenggarai dimana kuragnnya dukungan kebijakan pemerintah terhadap peningkatan apresiasi untuk meningkatkan kualitas perfilman nasional. Sehingga tidak salah jika film. Gejolak Nafsu. sebagian besar karena ada perhatian serius pemerintah dan . Sentuhan Erotik di masa ini. Goenawan Mohammad. Film Indonesia dan Masyarakat Indonesia: Beberapa Catatan. meja makan. .Cit. Op.193 Kemudian hal mengenai masih minimnya film berkualitas yang dihasilkan dan rendahnya apresiasi masyarakat ini sebenarnya sudah lama diingatkan oleh para kritikus film seperti Jakob Sumardjo. Cermin Mentalitas Sebuah Bangsa: Narasi Visual Masyrakat yang Penuh Luka dalam Budaya Populer Sebagai Komunikasi: Dinamika Popscape dan Mediascape di Indonesia Kontemporer (Yogyakarta: Jalasutra. Salim Said. 192 Hal ini karena film belum mampu memotret realitas kehidupan yang pada umumnya terjadi di masyarakat. seperti Bebas Bercinta. Persoalan mendasar belum banyak bergeser mengenai miskinnya bahasa visual dan idiom pengucapan seniman perfilman Indonesia yang belum tampil optimal dan penonton potensial yang demikian besar belum tergarap dengan baik. 192 Salim Said.194 Sebab hampir semua bangsa yang maju dalam dunia perfilmannya semacam India atau Iran. Dimana latar film kita belum jauh dari seputar kasur. 177.

Illinois State Film. nah. industri perfilman diserahkan semuanya pada pasar. semua film cafe isinya. Cermin Mentalitas Sebuah Bangsa: Narasi Visual .mata barang dagangan. 2004). 196 Dalam tulisannya Cinema and Communication. Idi Subandy Ibrahim. 195 Ibid. wanita itu ini.Cit.. main hostes semua. kenapa karena di era itu banyak night club. Op.. Masyrakat yang Penuh Luka . 161 Johan Tjasmadi mengungkapkan bahwa film itu menggambarkan keadaan zaman itu secara tidak sadar.197 Menurut staf pengajar cinema di Departement Teater. jadi itu sebenarnya film itu menggambarkan keadaan zaman itu secara tidak sadar. 178. JB. Pendidikan apresiasi film sudah sejak dini dilakukan bahkan sejak di tingkat sekolah lanjutan dan pemerintah benar-benar memberi dukungan yang memungkinkan tumbuhnya dunia perfilman. 193 Lihat. cafe-cafe. sekarang sudah pindah kepada zaman yang modern lagi. hal. 195 Jikalau terus seperti ini maka tak ubahnya kita menyalahi pesan bahwa film itu bukan semata. sebagaimana diungkapkan olehnya: .pada awal orde baru sampai 10 tahun sesudah orde barulah kenapa semua orang hostes. Ron Mottram juga pernah berujar. Kristanto. Nonton Film Nonton Indonesia (Jakarta: Kompas. 194 Lihat. Sehingga dapat dikatakan hampir tidak ada dukungan berarti dan kebijakan strategis untuk mengembangkan dunia perfilman yang berkualitas.. Tetapi apabila kita menilik realitas konteks Indonesia.masyarakatnya untuk memberdayakan insan perfilman dan masyarakat penontonnya. Film reflects the cultural codes of the society in which they are produced .

politik. Pada hakikatnya.198 Banyak orang menganggap film hanya barang hiburan semata. ekonomi bahkan dapat mempengaruhi kehidupan manusia dalam jangka waktu yang panjang. 318-329. Jakarta. Ali Mohammadi dan Annabelle Sreberny-Mohammadi (eds. maka untuk . Idi Subandy Ibrahim. Questioning the Media: A Critical Introduction (Newbury Park. Sebagaimana diungkapkan oleh HM Johan Tjasmadi bahwa hal tersebut adalah keliru. hal. Film. film mencerminkan kode-kode budaya dari masyarakat tempat film itu diproduksi. Lihat. 172-173. semua film adalah dokumen sosial dan budaya yang membantu mengomunikasikan zaman ketika film itu dibuat sekalipun ia tak pernah dimaksudkan untuk itu. 2008). 162 kehidupan sosial.). 199 HM Johan Tjasmadi. 109. 198 Ibid.University ini. hal. budaya. 100 Tahun Bioskop di Indonesia (1900-2000) (Bandung: Megindo Tunggal Sejahtera. Akibat baik atau buruk tidak segera dapat dirasakan. 24 Januari 2010 di Kebon Jeruk Raya. California: Sage Publications. 197 Sebagaimana yang dikutip oleh Ibrahim dalam John Downing. 1990). hal. tetapi ketika kita menyadari bahwa sudah terjadi dampak buruk pada kehidupan kita. Cermin Mentalitas Sebuah Bangsa: Narasi Visual Masyrakat yang Penuh Luka dalam Budaya Populer Sebagai Komunikasi: Dinamika Popscape dan Mediascape di Indonesia Kontemporer (Yogyakarta: Jalasutra. 199 Banyak ahli di luar bidang film berpendapat bahwa film punya peran yang sangat besar dalam 196 Wawancara dengan Johan Tjasmadi pada Minggu. 2007).

163 di seluruh dunia).mengatasinya memerlukan waktu yang juga cukup lama. hal. Edgar Dale. menemui pembenarannya sebagai mana diungkapkan oleh Akbar S. Dalam konteks ini. 15 September 1991. sebagai jendela untuk memamerkan kemajuan dan kebudayaan kepada masyarakat sendiri maupun international. 6.202 Salah seorang ahli ilmu sosial. 202 Ibid. Yang sesuai dengan konteks Indonesia. Postmodernism and Islam (London: Routledge. Akhmed.203 Betapa besarnya fungsi film jadi sangat disayangkan apabila film ternyata bermutu rendah. berkembang dan semakin dekat dengan permasalahan serta masyarakat. 1992). 200 Sebagaimana diungkapkan Putu Wijaya. Harus berusaha meningkatkan mutu. 201 Untuk itu dibutuhkan antisipasi dan pemanfaatan teknologi maju dimana akan membuat film nasional semakin maju. Sebagaimana pernah diungkapan Slamet Rahardjo mengenai masalah dramaturgi Indonesia. Akhmed yang mengatakan bahwa Sinema menjadi instrumen yang kuat dalam memproyeksikan kultur dominan dari peradaban global . jika tidak . 204 Peningkatan mutu film nasional mutlak diperlukan. 201 Media Indonesia. pada tahun 1954 telah mengemukakan hasil penelitiannya tentang film yang dimuat dalam buku AudioVisual Methods in Teaching mengatakan bahwa Through the film we can see and hear recorded experiences from anywhere in the world (Melalui film kita dapat melihat dan mendengar pengalaman-pengalaman yang direkam dari berbagai tempat 200 Akbar S. Dr. film adalah aset nasional. Karena pengaruh itu sudah mengakar pada pikiran dua-tiga generasi dalam satu zaman tertentu.

205 Film Harus Mengangkat Realitas Masyarakat. Media Indonesia. 15 September 1991. 164 sedikit harga tiket bioskop. Sehingga industri film Amerika itu melakukan berbagai taktik dan strategi agar filmfilm Hpllywood makin berjaya di Asia. Dimana hal ini berarti terjadi kenaikan sekitar 5. 205 Tidak dapat dipungiri bos-bos studio film besar Hollywood menganggap Asia. 11. 206 Lihat.207 Menurut majalah bisnis film Variety. turun sedikit dibandingkan 1994. 204 Problematika Perfilman Indonesia: Membutuhkan Lagu Kebangsaan . yakni US$ 5. namun lantaran ada kenaikan 203 Ibid. pemasukkannya nyaris sama.2 miliar tiker tahun lalu. 256/222/XII 6-19 April 1996. yang menurut biro pemantau Exibitor Relations.4 %. Penonton Amerika hanya membeli 1. 6. berarti pemasukan kurang. hal. 6. hal. Tak heran berbagai studio besar . Media Indonesia.artinya film nasional akan tetap dijauhi penonton walaupun kita membatasi film asing. Biaya Produksi Makin Mahal. Film asing sebagai suplisi atau bandingan bagi film nasional. Dari segi box office. 206 Hal ini disebabkan karena Hollywood sendiri punya masalah di pemasaran domestik dimana penonton bioskop di Amerika sepanjang tahun lalu mengalami penurunan sehingga dapat pula dikatakan pangsa pasar domestiknya mengalami stagnasi (mandeg).film buatan Hollywood sepanjang tahun lalu. termasuk Indonesia sebagai tambang emas bagi pangsa pasar film mereka. 15 September 1991.1 miliar 11. Majalah Film No. 12. 159. Bioskop Asia Makin Jadi Andalan Hollywood . hal.7 triliun) untuk film.4 miliar (Rp.4 triliun). hal. penonton di luar Amerika mengeluarkan US$ 5.

film yang kita tonton menetapkan citra ke negeri. tulisan Dimas Supriyanto dalam Surat Dari Redaksi . demokrasi. Majalah Film No. yang juga menjadi standar kebebasan dan demokrasi dunia. Amerika ikut mengatur dunia dengan penampilan artis-artisnya yang segera menjadi panutan dan standar mode dunia. 13. televisi satelit dan televisi kabel.209 Film Amerika artinya film Hollywood. 209 Lihat.film. Selain ekspor senjata dan mengekspor konflik politik tentunya.negeri itu. Lewat nilai-nilai yang ditawarkan dalam ceritanya. cerita model telenovela-telenovela Amerika Latin. melakukan berbagai cara agar pertumbuha n psangsa pasar filmnya secara internasional meningkat. bisa memegang kendali kebudayaan dengan penetrasi yang dalam dan intens. 207 Ibid. 208 Ibid. kungfu Cina dan gangster Hongkong. . terus .208 Yang jelas Amerika dengan Hollywood sebagai sarananya. juga toko-toko rental video ke seluruh penjuru kota besar dunia. hal. Salah satu upaya mereka adalah melalui globalisasi media. terbukti nyata. Mereka berharap tambang emas penonton film ini dapat dirangkul lewat bioskop multipleks. 165 Film. Kini bertambah lagi masuk ke keluarga kita lewat TV. tentulah meresap ke benak kita dimana melalui film. mereka menjajakan kebebasan.menerus ke negeri lain. Lewat film. Karena tidak ada lagi yang bisa diandalkan oleh Amerika di dunia kecuali ekspor kebudayaan mereka lewat film. senantiasa berupaya memegang kendali perfilman di jagad ini. Melodrama India. 256/222/XII 619 April 1996.

Televisi Sedang Menonton Anda: Kritik Etika dan Estetika Komoditi di Balik Budaya Televisi dalam Budaya Populer Sebagai Komunikasi: Dinamika Popscape dan Mediascape di Indonesia Kontemporer (Yogyakarta: Jalasutra. Sebagaimana diungkapkan oleh Sigfreid Kracauer Film suatu bangsa mencerminkan mentalitas bangsa itu lebih dari yang tercermin lewat media artistik lainnya . From Cagliari to Hitler: A Psycological History of the German Film (New Jersey: Princeton University Press. 18. 212 Salah satu alasan yang menopang teorinya adalah bahwa film dibuat untuk orang banyak.Hal ini dapat kita maknai sebagai bentuk dari imperialisme media dimana dinilai sebagai wajah atau sarana baru imperialisme kebudayaan Barat (westernisasi/amerikanisasi) yang menggunakan kekuatan media sebagai saluran hegemoni. hal. mengungkap bahwa banyak siswa yang bangga andaikata sikap dan cara bergaulnya mengikuti budaya Barat seperti diketengahkan dalam film asing berkebudayaan Barat yang ditayangkan di RCTI. dominasi atau kolonialisasi kesadaran terhadap negara-negara pinggiran kekuasaan Amerika (negara berkembang dan juga Eropa)210 Dalam konteks pergaulan remaja misalnya. 6. 1974). 2007). 212 Sigfreid Kracauer. 166 Dan karena memperhitungkan selera sebanyak mungkin orang maka film tidak bisa jauh beranjak dari masyarakatnya. hal. penelitian sederhana Andriyanto.211 Respon apresiasif masyarakat terhadap perfilman nasional mempunyai koreksi positif dengan dinamika industri perfilman nasional itu sendiri atau sebaliknya.Cit. 213 . 211 Syamsudin Noer Moenadi. Op. Pergaulan dalam Bulan Madu dengan Televisi. hal. Idi Subandy Ibrahim. 210 Lihat. 166.

yang merupakan ide pokok. Adapun cerita dramatik hanya kemasan agar pemikiran dari central idea mau diterima secara persuasif oleh penonton. 214 Karena kita menginginkan film di Indonesia ini berfungsi sebagai salah satu faktor yang bisa ikut membangun karakter bangsa. et. Pantulan Layar Putih (Jakarta: Pustaka Sinar Harapan. 143. 29-36. al. 167 berlaku di Jakarta saja. Namun. hal. Alwi Dahlan: Manusia Komunikasi. adalah central idea. hal. 75 Tahun M. karena terkesan menggurui. Maka istilah yang digunakan oleh orang Amerika. hal. Bukan hanya 213 Salim Said. 214 Misbach Yusa Biran. Film Indonesia Kehilangan Cerita dalam Akhmadsyah Naina. 144. atau di Jawa saja. et.Misbach Yusa Biran mengungkapkan bahwa kritik yang sering dilontarkan penonton tentang kelemahan film Indonesia adalah hanya pada tidak bagusnya skenario. Komunikasi Manusia (Jakarta: Penerbit Buku Kompas. umpamanya. al. berlaku bagi seluruh bangsa. semua . 215 Misbach Yusa Biran. sebenarnya yang menjadi biang keladi dari kelemahan film kita adalah juga segi ceritanya sendiri. Film Indonesia Kehilangan Cerita dalam Akhmadsyah Naina. 2008). Istilah pesan tidak begitu disukai oleh seniman. Alwi Dahlan: Manusia Komunikasi. 2008). Komunikasi Manusia (Jakarta: Penerbit Buku Kompas. 1991). Itulah memang yang terpenting dalam cerita. yakni bahan perenuangan filosofik yang ingin disampaikan ke penonton. maka film Indonesia hendaknya mengandung pesan yang bermutu. 215 Ide pokok yang bermutu adalah kalau bahan pemikiran itu bisa ditarik pemahaman filosofiknya makin dalam. 75 Tahun M. dan daya jangkaunya luas. Maknaya sama. Tetapi.

lihat. . Dalam konteks ini.218 Akan tetapi karena implementasi pendekatan tersebut cenderung berlebihan. 4347 & 137-159. 2004). dikuatirkan dapat disalahgunakan untuk melancarkan isu-isu provokatif. Marcos. terutama tulisan Film dan Penguasan serta Film dan Kekuasaan dalam Film dan Kekuasaan (Jakarta: Yayasan Seni Visual Indonesia. Jerman zaman Hitler dan Stalin maupun RRC era Mao. Pariela. 217 Tony D. harus dibuka untuk menumbuhkan kembali greget perfilman nasional 216 Ibid. ibid.217 Memang tidak dapat dipungkiri sejalan dengan Faucault bahwa pemilik kekuasaan (penguasa) dapat menentukan pengetahuan yang akan diberikan kepada masyarakatnya. mengakibatkan terciptanya kesan pemasungan kreativitas ide terutama yang mengandung kritik sosial dan politik..umat manusia. film sebagai media yang cukup efektif dalam membentuk opini dan perilaku publik. Gotot Prakosa. maka masih ada yang dapat diidentifikasi sebagai penyebab merosotnya perfilman nasional yakni salah satu yang tidak kalah penting untuk dicermati adalah konstelasi politik Orde Baru yang mengutamakan pendekatan keamanan (security approach). Hal-hal semacam ini juga terjadi pada masa Orde Lama era Soekarno juga terjadi di negara-negara lain sebut saja di Filipina. sehingga menimbulkan instabilitas baik sosial maupun politik. zaman F. 216 Namun apabila kita coba mengelaborasi lebih dalam. jika tidak dikontrol dengan seksama. Garin Nugroho mengungkapkan bahwa kebebasan berekspresi. apalagi yang dianggap bersentuhan langsung dengan kepentingan penguasa. hal.

hal. akan mematikan kreativitas. 220 F. Hal ini dapat dilihat dari jumlah produksi yang tidak menunjuukkan adanya sustainable process atau proses yang berjalan terus. adalah omong kosong dan akan membuang energi saja jika ingin tampil dalam pasar global perfilman dunia. Patriotisme Dalam Film (Critical Discourse Analysis Film Pagar Kawat Beduri) (Surakarta: UNS. Lukes (ed. Salah satu contoh adalah adanya krisis produksi film nasional yang terjadi di tahun 1957 dan terjadi lagi pada tahun 1992 dimana pada tahun ini jumlah produksi turun 219 Majalah Film No. Keberagaman dalam berkarya akan menumbuhkan ikli. bahkan ada kecenderungan pengulangan atas kejadian yang sama. 168 dalam menghadapi pasar global karena hal itu adalah syarat mutlak yang tidak bisa ditawar-tawar.219 Menurut Garin. Titik Temu dan Perfilman Pasca Reformasi Dari pemaparan sejarah perfilman Indonesia dapat dilihat bahwa perfilman Indonesia mengalami perjalan yang tidak pasti . 2007). Selain itu.menerus. Tetap jika campur tangan pemerintah masih besar seperti sekarang. sekarang ini belum bisa dihadirkan di Indonesia karena atmosfir sistemnya tidak mendukung. Sedangkan setiap keseragaman dalam film. ia menyatakan bahwa dewasa ini terjadi perkembangan yang sangat menarik perhatian berkaitan dengan kondisi perfilman di negara-negara ASEAN. Disiciplinary Power and Subjugation . 1986). di Malaysia dan Singapura telah lahir sineas-sineas generasi baru yang berhasil berbicara dalam forum-forum internasional. 16 .). Eka Nada Shofa Alkhajar.218 Lihat. Dan kondisi itu. dalam S. Jumlah produksi dari tahun ke tahun menunjukkan fluktuasi yang naik turun. Sebab kini. Skripsi Tidak Diterbitkan. Michael Foucault. 274/240/XIII. Power (Oxford: Basil Blackwell. yang sehat. 14-27 Desember 1996.

Pada saat ini konsumen yang ada adalah golongan kelas menengah-atas yang pada dasarnya memiliki pendidikan cuk up baik. Namun. Sehingga pada akhirnya film nasional kalah bersaing dengan film impor. Ketidakmampuan dalam berdapatasi dengan perubahan eksternal dapat dilihat dari tidak dapatnya menangkap perubahan segmen pasar yang terjadi pada beberapa tahun terakhir. Pada masa sebelum sinema 21 berkuasa dalam bisnis. perfilman nasional dapat menembus pangsa pasar dari bioskop kota hingga pinggiran. Ketidakmampuan dalam beradaptasi dengan perubahan internal dicontohkan dengan tidak mampunya film nasional untuk mengadaptasi teknologi suara stereo yang telah menjadi populer dalam masyarakat. ekonomi. sedangkan film impor telah mengunakan teknologi tersebut. Perfilman nasional tidak bersifat fleksibel dalam menghadapi perubahan yang terjadi baik dalam lingkungan perfilman itu sendiri seperti adanya perubahan teknologi dan perubahan yang terjadi dalam lingkup eksternal yaitu adanya perubahan unsur sosial. setelah sinema 21 muncul dan menciptakan sineplex yang diletakkan di setiap pusat perbelanjaan di sudut kota. politik dan budaya dalam masyarakat yang mengkonsumsi film. 169 drastis dari rata-rata 70-100 judul per tahun menjadi hanya 25 judul pada tahun tersebut.220 Ibid. Hal ini disebabkan tiadanya proses kelahiran kembali dalam fase sejarah perfilman nasional. Sedangkan tema film yang diusung tetap sama yaitu tema yang mengusung seksploitasi dan kekerasan serta masih minimnya teknologi 170 . menciptakan terjadinya perubahan konsumen.

Karena ketika realitas ingin diangkat akan berakses pada menggugat persoalan masyarakat yang menimbulkan penggambaran adanya kelompok dalam masyarakat yang memiliki sisi negatif. Seperti yang dikemukakan Usmar Ismail bahwa dalam lingkup perfilman nasional terdapat banyak ruang terlarang. Sehingga film indonesia berputar dari ide-ide cerita itu-itu saja. yang menjadi batasan bagi perkembangan ide dan tema cerita yang akan dituangkan dalam film. penekangan kreasi sineas film dikungkung melalui Lembaga Sensor Film. menyatakan bahwa membedakan film Indonesia dengan film asing. Pada masa ini. Sedangkan film Indonesia selalu mensakralkan 171 posisi-posisi penting dalam masyarakat. Ketiadaan kebebasan dalam mengakat tema atau ide cerita dalam film menyebabkan film tidak menyuguhkan realitas sosial yang ada dalam masyarakat. misalkan polisi dan dokter selalu . dalam hal ini Amerika Serikat adalah dalam film Amerika. Selain itu tidak berkembangnya tema film yang ada disebabkan oleh ruang berkreasi bagi para seniman film mengalami kungkungan dari rezim yang berkuasa dalam hal ini rezim orde baru. yang pada masa itu disebut Badan Sensor Film. karena para sineas takut untuk memasuki ruang terlarang tersebut yang dapat menyebabkan dirinya (sineas) berkonfrontasi dengan badan sensor dan pemerintah.yang dipergunakan. Seperti dalam surat pembaca dalam Harian Suara Pembaharuan edisi 25 Juli 1992. sineas dapat menampilkan realitas yang ada dicontohkan dalam tulisan tersebut bahwa film Amerika dapat menampilkan sosok polisi dari sisi baik maupun buruk dan itu tidak mempengaruhi image terhadap polisi. Hal ini menyebabkan film nasional ditinggalkan oleh penontonnya dan tersisih dari lingkup distribusi sinema 21.

222 Padahal isi cerita ini menceritakan bagaimana proses perlawanan yang dilakukan Max Havelar dalam melawan Belanda. 222 Ibid. Menduanya badan sensor doperlihatkan dengan ketiadaan konsistensi badan sensor dalam melakukan fungsinya. Yayasan Bentang Budaya. 145. 172 tindak kejahatan tersebut. Namun di sisi lain seperti film. Bisa dikatakan bahwa film Indonesia mengalami kehilangan tema yang menyebabkan dirinya kehilangan tanda-tanda dan perlambang pergaulan. 1998. 151. dan film ini mengusung nilai edukasi sesuai dengan yang diharapkan dari film nasional. dari sidang peradilan tersebut menyebutkan bahwa film tersebut sebagai pemicu rangsangan pelaku melakukan 221 Garin Nugroho.digambarkan sebagai orang suci (baik) dan apabila film menggambarkan mereka dengan buruk maka lembaga yang menaungi mereka (contoh IDI untuk dokter) akan menggugat kehadiran film tersebut. Asrul Sani menyebutnya dengan film berwajah dua. Strategi di Babak Penyisihan dalam buku Kekuasaan dan Hiburan. hal. yang versi bukunya menjadi bacaan wajib bagi pelajar Indonesia oleh menteri pendidikan dan kebudayaan. yang dilakukan oleh Herman Yanto. sebab film menjadi pelarian dari masalah sosial serta menjadi sebuah mediasi propaganda. ditolak oleh badan sensor untuk tampil.223 Walaupun hal tersebut belum diyakini oleh Psikolog . Judul film seperti Max Havelar yang mengisahkan tentang tokoh pejuang kemerdekaan negara ini.film Akibat Pergaulan Bebas yang membawa dampak dalam kasus pemerkosaan yang menyebabkan kematian dari Tjun Wan Moy. hal. Hakim ketua. Yogyakarta.221 Catatan lain yang bisa dilihat adalah menduanya badan sensor di negara ini.

Bahkan peran badan sensor dalam menjaga nilai demokrasi sendiri tidak berjalan dengan baik. yang pada kemudian harinya mendapat reaksi keras dari berbagai kalangan sehingga film tersebut ditarik dari peredaran. yang telihat demokrasi. 173 ada. hal.224 Hal ini disebabkan judul film tersebut dimulai dengan kata kiri yang pada saat itu dikonotasikan dengan salah satu ideologi negara yang tidak disukai pada zaman tersebut yakni komunis. Royalitas terhadap departemen menyebabkan badan sensor tidak sebagai sebuah entitas utuh. Peristiwa ini serupa dengan kejadian tidak boleh menggambarkan atau menampilkan gambar palu arit secara bersamaan. namun hasilnya adalah sebaliknya.Enoch Markum. melainkan terparsialkan atau terpisahkan berdasarkan departemen yang 223 Ibid. setelah mewawancarai terdakwa. Film lain yang dengan mudahnya lolos sensor adalah film Pembalasan Ratu Laut Selatan. Sebab sistem pemilihan keanggotaan yang dipilih melalui lembaga-lembaga yang ada seperti Departemen Agama. hal. . 150. 224 Ibid. yang kembali dikonotasikan sebagai lambang komunis. Pola ini menyebabkan film tidak lagi sebagai bagian yang utuh melainkan bagian-bagian yang terpisah. Seperti yang terjadi dalam kasus film Kanan Kiri Oke. Menariknya dari badan sensor di Indonesia adalah masuknya ideologi negara dalam proses bekerjanya badan tersebut. 152. Semua ini memperlihatkan lembaga sensor tidak luput dari kekuasaan yang membentuk hubungan relasi kekuasaan master and slave. yang judulnya mengalami perubahan dari Kiri Kanan Oke disebabkan judul semula tidak lulus sensor.

Mungkinkah Bangkit Lagi?.com/news. hingga mencapai angka dibawah lima puluh judul per tahun. 174 2000 3*/6** 210 2001 4*/6** 213 2002 10** 180***226 2003 13** 180*** - . sulit sekali untuk menemukan film Indonesia yang beredar di bioskop setaraf 21.html?id97636.Dan tidak dapat dipungkiri bahwa sekitar satudasawarsa atau tetapnya hampir sepuluh tahun terakhir (1990-2000). Hal ini tidak seperti pada masa tahun 70-an yang produksi filmnya bisa mencapai angka 100 judul per tahun. jumlah produksi film nasional turun drastis. Selain itu. Bahkan ide cerita yang muncul tidak jauh-jauh dari seks dan kekerasan ataupun darama yang menyuguhkan cerita penuh tangis dan kesedihan. Film Impor dan Kuota Film Impor Tahun 1998-2004 Tahun Film Nasional Film Impor Kuota 1998 21*/11** 61 160 1999 7*/10** 210 225 Garin Nugroho. Tabel 7 Produksi Film Nasional. 225 Dalam tabel berikut dapat dilihat akan data produksi perfilman sejak masa reformasi sejak tahun 1998 sampai tahun 2004. mesikpun jumlah produksi film nasional tidak berhenti.suarakarya-online. Dapat diakses melalui : http:/www. Film Indonesia. namun tetap saja bisa dikatakan mati sebab pada dasawarsa tersebut filmfilm Indonesia yang bermunculan tidak memiliki alur cerita yang baik.

Budi Irawanto dan Rahayu. Namun menurut Garin Nugroho hal tersebut belum bisa dikatakan masa kebangkitan film nasional. asalkan film tersebut mampu menyuguhkan tayangan yang diminati konsumen.229 Sehingga muncullah sebuah tontonan yang keluar dari mainstream perfilman saat itu namun tetap menunjukkan angka kuantitas yang sangat luar biasa. lahir sebuah generasi perfilman baru yang mengusung nilai idealisme dibalik semaraknya unsur materialisme dalam sebuah produksi.2004 12** 107****227 (Sumber: Novi Kurnia. Perubahan terjadi disebabkan konsumen telah mengalami proses pendewasaan sehingga 226 *** Angka 180 realisasi film merupakan angka estimasi karena per bulan biasanya terdapat 15 judul film impor sehingga dalam setahun diperkirakan mencapai 180 film impor. 229 Ibid. Ibid.cit. 110). Namun minat konsumen terhadap film telah mengalami perubahan. Film ini menggunakan genre drama percintaan remaja. menujukkan bahwa film nasional masih memiliki penonton. Sebut saja Mira Lesmana dengan film Ada Apa Dengan Cinta?. loc. 175 konsumen dapat menentukan film yang layak dan berkualitas untuk ditonton. film Asia non Mandarin 23 judul. hal. film Asia Mandarin 9 judul. Dasar inilah yang menyebabkan film nasional mulai ditinggalkan penonton pada akhir 80- . 228 Garin. 227 **** Data diperoleh hingga bulan Agustus 2004 dengan perincian film Eropa Amerika 75 film. 228 Namun yang perlu dicatat bahwa pada masa ini. sebab produksi film saat itu (tahun 1999-2000) belum menunjukkan angka produksi yang mencengangkan.

an hingga masa 90-an.kompas. 231 Muhammad Zamzam Fauzanafi.film mulai menjamuri di wilayah perkotaan. Film nasional pada masa itu tidak mampu untuk bersaing dan tersingkir dari kancah perfilman nasional dan berakhir di bioskop-bioskop kelas rendahan.com.htm. para produsen film harus berebut ruang dengan film. ini disebabkan jaringan 21 mengembangkan sistem multiplex (satu bioskop dengan banyak layar). Munculnya jaringan 21 yang menguasai impor film. Bioskop. 230 JB Kritstanto. op. Selain itu dengan dikuasainya jaringan distribusi film oleh 21 maka film. Dapat diakses melalui http://www.231 Sinepleks tidak hanya menjamur di kota besar tetapi menerobos kota kecamatan sebagai akibat dari kebijakan pemerintah yang memberikan masa bebas pajak dengan cara mengembalikan pajak tontonan kepada bioskop depan .230 Hal ini menyebabkan perfilman nasional menghadapi persoalan yang lebih pelik lagi. atau mall yang selalu menjadi tempat nongkrong anak-anak muda dan kiblat konsumsi terkini masyarakat perkotaan. xii. 176 Sebagai sebuah kesatuan perubahan di sistem distribusi menyebabkan terjadinya perubahan karateristik konsumen. Siasat. yang mana karakterisik konsumen kini . Sineplekssinepleks ini biasanya berada di kompleks pertokoan. Perubahan tersebut disebabkan adanya perubahan struktur kuasa dalam sistem industri perfilman nasional. Konsumsi.film asing terutama Hollywood bahkan diperkuat dengan dukungan dari pihak Amerika Serikat denga n ancaman boikot produk kayu dan tekstil Indonesia jika batasan film impor tidak dicabut.cit.id/0406/02/bentara/1059260. pusat perbelanjaan.film impor yang telah memiliki pasarnya sendiri. dengan tiadanya batasan impor film. hal.

sehingga mereka lebih berhati. Film yang sekilas mengeksploitasi seksual perempuan yang tidak ada jauh bedanya dengan film.dikuasai oleh kalangan muda (remaja). Seperti dikemukakan oleh Mira bahwa jika ingin diterima pasar. Walaupun film yang disuguhkan oleh Mira dalam genre remaja yang juga menjadi genre kebanyakan film pada masa sebelumnya.hati dalam menampilkan ide cerita. Ide cerita yang diusung tidak lagi menampilkan kesedihan dengan tangis-tangisan atau kisah drama percintaan remaja yang tidak disetujui oleh orangtua bahkan tentang remaja yang patah hati. Mira Lesmana adalah salah satu nama yang mampu menyikapi perubahan yang terjadi dalam hal selera konsumen.cit.232 Situasi tersebut tidak luput dari pandangan para sineas-sineas muda. Penonton telah bosan dengan tayangan film nasional yang hanya berkutat pada mistis. Ide segar berusaha ditampilkan dalam film ini. seksploitasi dan pamer harta kekayaan. Penonton menyukai sesuatu yang baru. maka film yang diciptakan haruslah memiliki nilai yang baik secara ide cerita maupun artistik film itu sendiri. namun yang lebih diangkat adalah mengenai persoalan remaja yang dekat 232 JB Kristansto.233 Film lain yang masih dalam genre ini adalah Virgin.film . Para remaja memiliki karakteristik yang lain dengan konsumen pada masa lalu yaitu berasal dari kelas sosial menengah atas dan menjadikan mall sebagai sebuah tempat rekresi dan bersenang-senang selain berbelanja. op. kekerasan. 177 dengan kehidupan remaja dan bagaimana remaja tersebut menyelesaikan masalahnya. Namun film ini mengambil pokok cerita yang berbeda dengan film-film dengan genre yang sama.

dahulu, ternyata membawa ide cerita yang berbeda. Film ini sebenarnya ingin menyuguhkan sesuatu yang dekat dengan kehidupan remaja, terutama remaja perempuan di wilayah perkotaan. Sehingga tidak salah film ini menyatakan diri sebagai film yang memiliki nilai edukatif, yang mana nilai pendidikan seks masuk dan menjadi bungkus cerita ini. Selain mulai berkembangnya ide cerita dan munculnya seniman film yang idealis. Perubahan pola kerja para seniman membuat industri film nasional menjadi profesional. Ferry Agriawan yang memulai produksinya lagi bersama PT. Virgo Film disebabkan berubahnya iklim kerja dikalangan sineas film terutama sineas muda yang mengarah pada profesionalitas kerja, selain disebabkan terbukanya penguasa pasar bagi film nasional. Perubahan ini dinyatakan oleh Ferry dapat dilihat dengan jelas. Pada masa la lu perencanaan waktu pengambilan gambar dilakukan oleh asisten sutradara, dan waktu pengerjaannya over time. Selain itu gaya seniman dalam proses produksi melekat kuat pada masa lalu, dimana produksinya hanya dilakukan bila sutradara sedang mood, bila tidak maka produksi berhenti.234 Tidak hanya persoalan pengambilan gambar, persoalan lain yang terkait dalam produksi film pun terkesan 233 Dulu yang Kita Lihat Cuma Cantiknya Saja , dapat diakses melalui : http://www.kompas.com.id/kompas-cetak/0412/05/kehidupan/1418643.htm. 234 Ibid. 178 asal-asalan. Seperti dalam proses mencari pemain, periode sebelumnya proses pencarian pemain terkesan asal-asalan. Tidak ada persyaratan atau standar terhadap calon pemain, asalkan orangnya cantik dan tampan maka ia akan mendapatkan peran. 235

Generasi film baru memang telah lahir. Rentetan nama seperti Nia Dinata, Dimas Djayadiningrat, dan beberapa sineas muda lainnya mengukir sebuah sejarah perfilman tanah air, lewat tangan mereka perfilman nasional mulai berkiprah lagi dan menjadi tuan di negeri sendiri. Namun patut dilihat lebih dalam bahwa karya cipta sineas muda tersebut mengambil tema seputar drama remaja seperti Ada Apa Dengan Cinta?, komedi satir seperti Arisan, komedi situasi seperti 30 Hari Mencari Cinta, komedi roman yang diusung Andai Ia Tahu, musikal yang menjadi tema film Biarkan Bintang Menari atau horor pop seperti Tusuk Jalangkung. Tema-tema yang mereka kerjakan seperti sebuah gayung bersambut antara sineas dan penonton. Arti dari gayung bersambut adalah bahwa sineas-sineas muda tersebut banyak yang memulai karir dan belajar bukan dari dunia perfilman namun memulai dari dunia video klip, iklan ataupun sinetron.236 Jadi bisa dikatakan sineas tersebut muncul atau tumbuh dalam lingkup dunia budaya pop, yang membentuk sesuatu secara instan dan ini serasi dengan selera penonton yang sebagian besar adalah kalangan remaja yang terpengaruh pula dengan budaya instan. 237 Kecocokan ini ditangkap oleh dunia film, selaku usaha bisnis perfilman tidak mau kehilangan kesempatan mendapatkan 235 Ibid. 236 Nur Mursidi, loc.cit. 237 Ibid. 179 keuntungan. Maka jadilah ide cerita yang muncul seperti mengekor ide cerita filmfilm terdahulunya yang telah merauk kesuksesan terlebih dahulu. Budaya mengekor ini merupakan warisan yang ditradisikan secara terusmenerus dalam dunia perfilman. 238 Sehingga dari masa ke masa budaya tersebut akan

terus ditemui dalam sejarah perfilman Indonesia. Menurut Ekky, tak heran jika melihat tema cerita yang berkembang di Indonesia tidak jauh dari cerita horor yang mengikuti sukses Tusuk Jalangkung dan tema cinta remaja yang pertama kali disukseskan oleh Ada Apa Dengan Cinta?.239 Bahkan budaya mengekor ini juga meracuni gaya akting dari para bintang film Indonesia. Hal tersebut diungkapkan oleh Motinggo Busye pernah menyatakan bahwa aktris Indonesia tidak memainkan perannya sebagai orang Indonesia, yang terjadi adalah adanya duplikatisasi bintang film asing dalam diri bintang film Indonesia.240 Kehilangan watak dalam film merupakan hasil akhir persoalan yang terjadi sehingga dalam pencarian jati diri film Indonesia belum mencapai titik temu. 241 Situasi seperti ini yang membedakan sinesas perfilman Indonesia dengan negara lain, tidak usah jauh-jauh dengan sineas asal Malaysia. Menurut Garin Nugroho, sineas film Malaysia tidak berkompromi dengan minat dan permintaan pasar, mereka cenderung mampu dan berani menampilkan ide-ide baru sehingga ide238 Ekky Imanjaya, Wajah Kita di Film Indonesia. Dapat diakses melalui : http://www.layarperak.com/news/article/ineks.php?id=1096496823.htm. 239 Ibid. 240 Ibid. 241 Mursidi, loc.cit. 180 ide yang ditampilkan beragam. 242 Tak banyak pembuat film yang mampu melakukan hal ini. Bahkan dalam menanggapi kondisi perfilman nasional Teguh Karya menyatakan guna menciptakan film yang berkualistas seorang pembuat film (sutradara) harus berontak terhadap kepentingan dan tekanan dari produser.243

loc cit. loc. Film Buruan 242 Garin Nugroho. dinyatakan oleh produser film sebagai sebuah film yang mencoba menyuguhkan dilematik dan persoalan yang dialami remaja. Oleh-oleh Menyedihkan.cit. www. 244 Selain itu akibat rendahnya daya kreasi dari sineas perfilman nasional menyebabkan rendahnya film-film yang mengangkat wajah perempuan sebagai contohnya. 244 Ibid. Sehingga film Pasir Berbisik yang disutradarai oleh Nan T Acnas dapat menyatakan diri sebagai sebuah film perempuan pertama yang dibuat oleh perempuan dan mencerikan tentang perempuan.com. 245 Ekky Imanjaya. kondisi realita kehidupan. konflik secara baik. 181 Cium Gue yang memancing kontroversi yang cukup hebat di masa kebangkitan film nasional ini.film tersebut tidak memijakkan kaki pada sendi-sendi sosial budaya masyarakat Indonesia.film yang menyuguhkan kemewahan. Kompas Cyber Media.Menurutnya produser hanya memiliki modal saja namun tidak mengetahui tentang seluk-beluk film. Namun package dari film tersebut tetap tidak memiliki unsur edukatif yang baik. Pengangkatan tema cerita yang sesuai pasar menyebabkan film. Bahkan menurut . kegiatan tersebut wajar dan sering dilakukan oleh remaja saat ini namun peran film sebagai sebuah media pembelajaran tidak terlaksana.245 Film. Film nasional masih banyak yang tidak menggambarkan bagaimana wajah Indonesia seharusnya.kompas. 243 Ekky Imanjaya. serta gaya hidup yang jauh dari budaya masyarakat seperti clubbing yang memang ada di masyarakat khususnya yang modern. sehingga produser hanya menggunakan film sebagai lahan yang menguntungkan.

Yang Dicari dan Dicinta. 182 The Kiss yang menyuguhkan adegan ciuman antara John Rice dan May Irwin menuai protes dari kalangan agamawan. beberapa komentar diantaranya : Yang saya sayangkan. setidaknya menjijikkan dan sangat tidak pantas . Potongan yang diperlihatkan memang sangat kurang ajar. sehingga terlihat tujuan utama film ini adalah untuk mengumbar nafsu birahi. 248 Bahkan film tersebut mengambil setting institusi pendidikan yang seharusnya sebagai penjaga etika dan moral masyarakat249. demikian seperti yang termuat dalam Suara Merdeka tanggal 13 Agustus 2004.htm. film ini sangat vulgar dalam menggambarkan pergaulan bebas remaja yang berhubungan dengan cium plus dengan kostum pemain utama yang sangat seksi.htm. hal. 129-130.php?id=313. 249 Ibid.id/seenws/index. 248 Dinda Dewi Warsana. Padahal di sisi lain negara ini menganut faham free . umumnya mengeluarkan pendapatnya senada dengan Aa Gym. Film Nasional. film ini cenderung mengajak masyarakat untuk berbuat perbuatan yang tidak sesuai dengan norma kesusilaan.Abdullah Gymnastiar atau lebih dikenal dengan AA Gym. Bentuk reaksi masyarakat atas film yang berbau seperti ini pernah terjadi di Amerika.co. Hikmah Kasus Film Buruan Cium Gue dapat diakses melalui : http://www.sinarharapan.id/hiburan/budaya/2004/0828/bud2.co.antara. Film 246 Rooslain Muharyanti. Bagaimana kalau ditiru oleh kaum remaja kita? Melihat dari judulnya saja. 246 Hal tersebut juga didukung oleh para ulama dan yang berpandangan kontra. Buruan Sensor Gue! dalam Film dan Kekuasaan. 247 Gotot Prakosa.247 Selain itu yang perlu menjadi catatan adalah pemain yang sebagian besar merupakan remaja telah menjadi korban seksploitasi dari produser film. Dapat diakses melalu i : www.

nilai yang ada dalam masyarakat. Dilema di Tengah Maraknya Industri Perfilman.pikiranrakyat. Penyebab utama para produsen film masih terseret kepada arus seperti ini disebabkan oleh adanya benturan antara kepentingan yang melatarbelakangi munculnya sebuah film. Kemasan film yang masih menggunakan tubuh sensual perempuan sebagai nilai jual dari film tersebut. Produser lebih memegang pada mutual interest dalam masyarakat. Mutual interest ini akan berbenturan dengan idealis yang dimiliki oleh si pembuat film sendiri. yang tersegmentasi pada remaja.sex.250 Selain itu dalam film-film dengan gambaran sebuah bentuk penyampaian pesan yang tidak baik. Pertentangan ini akan muncul dalam bentuk konkrit di antara produser dan sutadara. 251 Ibid.252 . yang menginginkan ide cerita yang ringan namun dengan kemasan yang menyuguhkan euforia kemewahan hidup dan pergaulan bebas. merupakan pengulangan sejarah seperti yang terjadi pada masa era 70-an hingga 80-an. Sedangkan para sutradara lebih menekankan pada human 250 Hendri Juniyan.htm. adanya mutual interest dalam masyarakat yang menyebabkan minat penonton. yang menjadi penyebab kemunduran dari film nasional pada masa sebelumnya. hal ini dikarena ideologi ekonomi yang dipegang oleh para produser yang mana menginginkan film yang diproduksinya diterima masyarakat dan mendapatkan keuntungan. Dapat diakses melalui : http://www. 251 Maka tidak heran film sejenis Buruan Cium Gue maupun film seperti Virgin muncul ke dalam layar lebar nasional.com/cetak/2005/0505/21/0805. 183 dignity atau penekanan pada pesan film sehingga sesuai dengan nilai.

Perubahan terlihat dari banyaknya produser yang juga sekaligus menjadi sutradara pada film yang dibuat. Para sutradara yang memiliki sumber daya yang rendah harus mengikuti permintaan produser. Karena pada masa ini produser adalah pihak yang memiliki mode of production terbesar. atau juga 252 Ibid. Sedangkan sutradara adalah pihak yang less of mode production (pihak yang tidak memiliki modal). di tengah krisis justru muncul film. Produser selain memiliki modal dalam bentuk financial. . antara produser dan sutradara merupakan bagian yang terpisah. produksi sangat rendah. tercatat pada tahun 1960-an berkisar 6-12 film. Angin perubahan seperti ini membuat para pembuat film menjadi lebih bebas dalam menentukan ide atau tema film yang akan diproduksi. Angka ini bisa terjadi pada kondisi film dewasa ini. Menilik perjalanan masa-masa suram perfilman Indonesia. Perbedaaan resource yang sangat besar antara kedua aktor pembuat film ini membuat kekuatan yang dimiliki dalam posisi tawar menjadi tidak seimbang.Perfilman Indonesia masa 90-an. film nasional tidak dapat tempat di bioskop. Pertama. jika tidak ada perubahan drastis. Sebutlah Pagar Kawat Berduri. Modal yang dimiliki oleh sutradara hanyalah dalam bentuk keahlian atau pengetahuan tentang film. Sedangkan pada masa kebangkitan film terjadi proses perubahan. Ketiga. juga memiliki modal dalam bentuk peralatan dan prasarana.hal yang menarik dimana ada beberapa persamaan dari kedua periode krisis tersebut.film yang secara kualitatif dipuji. 184 Pejoeang yang mendapat hadiah aktor terbaik di Moskwa tahun 1961. ada hal. krisis tahun ini ditandai dengan keberhasilan Langitku Rumahku karya Slamet Raharjo hingga filmfilm pendek IKJ di forum international. Kedua.

8 tahun 1992 tentang Perfilman KEGIATAN PERFILMAN DAN USAHA PERFILMAN Selain tentang Usaha Perfilman. suatu ketentuan yang tidak diatur dalam UU 8/1992 tentang Perfilman. Secara keseluruhan RUU Perfilman lebih memberikan pengaturan tentang Kegiatan Perfilman dan Usaha Perfilman yang lebih komprehensif. jasa teknik film. yakni pembuatan film. ekspor film. RUU Perfilman lebih memberikan kualifikasi usaha perfilman yang lebih luas dengan menambahkan bidang penjualan dan penyewaan film serta pengarsipan film sebagai bagian dari usaha perfilman. jika selama . pengedaran film. RUU Perfilman juga melengkapi pengaturan dengan menambahkan pengaturan tentang Kegiatan Perfilman. baik yang diselenggarakan oleh badan hukum maupun perseorangan. (Pasal 8 ayat 2 RUU PERFILMAN). Semakin banyaknya kavling yang diakuisisi oleh Pemerintah melalui regulasi pastinya menimbulkan kekhawatiran akan munculnya hambatan-hambatan kreatifitas bagi para sineas nasional. à dengan masuknya penyewaan film sebagai salah satu bidang usaha perfilman. diversifikasi dan kualifikasi kegiatan perfilman dengan usaha perfilman berikut dengan para pelakunya. Beda halnya apabila hal tersebut dilihat dari sudut pandang para subyek perfilman itu sendiri. Suatu fakta yang apabila ditelaah dari aspek legalistik formal merupakan sebuah bentuk progresif penciptaan regulasi oleh Pemerintah (tanpa melihat keseimbangan dan arah pengaturan materiil RUU itu sendiri). Penambahan tersebut melengkapi bidang usaha perfilman lainnya yang juga telah sama diatur dalam UU 8/1992. yakni dengan adanya ketentuan seputar larangan terhadap content film. pastinya akan berpengaruh terhadap konstelasi bisnis pemyewaan film di Indonesia. (Pasal 5-9 RUU PERFILMAN) à hal-hal baru yang diatur dalam RUU Perfilman lebih mengarah pada suatu upaya ekstensifikasi regulasi perfilman dan upaya yang lebih spesifik dari pemerintah untuk mengatur setiap jengkal operasional perfilman nasional. (BAB III RUU PERFILMAN) à Merupakan suatu wujud konkrit RUU Perfilman untuk memberikan ikatan regulasi yang lebih luas dan lebih rigid dalam menjangkau para subyek perfilman dalam menjalankan operasional perfilmannya.Aspek Legal Perubahan Yang Terkandung Dalam RUU Perfilman Materi-materi berikut merupakan ketentuan yang dirubah atau ditambahkan oleh RUU Perfilman apabila diperbandingkan dengan UU No. impor film. Sebagaimana diketahui. pertunjukan dan/atau penayangan film.

ini bidang usaha perfilman masih terlihat lepas dari regulasi perfilman atau dengan kata lain, dalam penyelenggaraannya lebih berpedoman pada ketentuan-ketentuan hukum bisnis dan korporasi biasa, maka setelah disahkannya RUU Perfilman ini, para penyelenggara usaha penyewaan film harus senantiasa siap menyesuaikan diri dengan regulasi dan kebijakan pemerintah terkait kegiatan usahanya. Dan hal utama yang disinyalir akan cukup berpengaruh terhadap operasional kegiatan usaha penyewaan film ialah terkait dengan upaya pemerintah untuk menjadikan film-film nasional menjadi raja di negerinya sendiri melalui langkah prioritas film nasional, serta tentunya yang berkaitan dengan tata edar film-film yang akan dijadikan bahan baku penyewaan film tersebut. Poin terakhir tentunya juga tidak bisa dilepaskan dari eksistensi penyakit lokal musik dan film Indonesia, yakni pembajakan ! RUU Perfilman memuat ketentuan tentang kewajiban memprioritaskan film Indonesia dalam penyelenggaraan kegiatan perfilman dan usaha perfilman; (Pasal 10 RUU PERFILMAN) à Pada titik ini apa yang menjadi misi pemerintah melalui RUU Perfilman ini pada dasarnya sudah sangat baik, karena secara prinsip pemerintah ingin lebih meningkatkan lagi produktivitas filmfilm nasional, dan menjadikan para sineas Indonesia raja di dunia perfilmannya sendiri; RUU Perfilman memberikan pengaturan tentang larangan adanya kepemilikan bidang usaha perfilman yang dapat mengakibatkan adanya integrasi vertikal, baik langsung maupun tidak. RUU Perfilman juga memberikan limitasi atas larangan tersebut; (Pasal 12 RUU PERFILMAN) à sebagai salah satu bentuk upaya pemerintah dalam meningkatkan produktivitas perfilman nasional, pemerintah juga melakukan internalisasi regulasi anti monopoli dan persaingan yang tidak sehat dalam industri perfilman. Adanya ketentuan ini sedikit banyak didorong oleh adanya desakan dan problematika yang ada sebelumnya dari beberapa pelaku usaha perfilman, khususnya dalam bidang pertunjukan dan peredaran film yang memiliki kekuatan bisnis relatif kecil. Apabila ditinjau dari logika hukum materiil, pada dasarnya dimasukannya ketentuan anti monopoli dan persaingan tidak sehat dalam RUU tersebut telah memberikan suatu frame tersendiri bagi arah perkembangan perfilman nasional yang sehat, meskipun di sisi lain fakta telah menyebutkan bahwa tanpa adanya limitasi tersebut pun perfilman nasional telah mampu bangkit dan bahkan terus berkembang hingga kini; RUU Perfilman memberikan pengaturan tentang larangan bagi pelaku usaha pertunjukan film (bioskop), yakni berupa larangan mempertunjukan film dari hanya 1 (satu) pelaku usaha pembuatan film atau pengedaran film atau impor film melebihi 50% jam pertunjukannya selama 6 (enam) bulan berturut-turut yang mengakibatkan praktik monopoli dan/atau persaingan usaha tidak sehat; (Pasal 13 RUU PERFILMAN) à sama dengan poin penjelasan sebelumnya, apa yang tercantum pada ketentuan ini pada dasarnya sebuah bentuk manifestasi upaya pemerintah dalam mewujudkan iklim usaha dalam industri perfilman nasional yang sehat dan senantiasa dapat memacu perkembangannya. Dengan adanya ketentuan sebagaimana

disebutkan, ke depannya tidak ada lagi rumah produksi film yang mendominasi suatu bioskop atau arena pertunjukan lainnya. Sebagaimana diketahui, di beberapa daerah yang belum terjangkau nilai-nilai metropolitan masih ada production house atau rumah produksi film yang seolah-olah menguasai medan bioskop tersebut, seolah tidak terjangkau atau tidak perduli dengan adanya lalu lintas perfilman yang padat. Dan satu hal juga yang perlu diingat bahwa fenomena monopoli dan/atau persaingan usaha tidak sehat pada sektor pertunjukan film ini juga tidak dapat dilepaskan dari praktek-praktek peredaran dan/atau distribusi film nasional, yang sebelum disahkannya RUU ini banyak menjadi permasalahan bagi pelaku usaha pertunjukan film kelas minor. Berdasarkan ketentuan baru dalam RUU Perfilman ini, maka ke depannya dipastikan pemerintah lebih mengambil peran dalam proses distribusi dan tata edar film-film nasional maupun impor tersebut. Dengan adanya peran pemerintah yang masiv tersebut, sepertinya pelaku-pelaku usaha pertunjukan film (bioskop) nasional kelas minor (dan umumnya di daerah) takkan lagi berteriak karena mereka merasa terpinggirkan dalam distribusi film nasional yang sebelumnya begitu dominan dikuasai oleh bioskop-bioskop kelas atas, seperti Cineplex/21 dan Blitz Megaplex; RUU Perfilman memberikan pengaturan tentang larangan bagi pelaku usaha pembuatan film, jasa teknik film, pengedaran film, pertunjukan film, penjualan dan penyewaan film, ekspor film, dan impor film untuk membuat perjanjian dengan pelaku usaha perfilman atau membuat ketentuan yang bertujuan untuk menghalangi pelaku usaha perfilman lain, memberi atau menerima pasokan film yang mengakibatkan praktik monopoli dan/atau persaingan usaha tidak sehat; (Pasal 14 RUU PERFILMAN) à Poin ini sebenarnya merupakan wujud konkrit respon dari pemerintah atas adanya keluhan monopoli distribusi dan pertunjukan film di bisokop-bioskop besar yang diajukan oleh kelompok pengusaha bioskop minor atau kelas menengah ke bawah. Para kelompok bisokop minor yang umumnya kegiatan usahanya tidak terintegrasi dengan mall atau pusat perbelanjaan sudah lama mengeluhkan tentang pasokan film tersebut. Besarnya hegemoni cineplex (menyusul kemudian blitz) dalam distribusi film telah membuat banyak bioskop minor gulung tikar. Hal tersebut tidak lain terjadi karena ketiadaan regulasi yang mengatur tentang distribusi tersebut, sehingga secara tidak langsung para pengusaha biskop besar dan rumah produksi/produser telah saling nyaman dengan konstelasi mutualisme dari kedudukan bisnis keduanya di industri perfilman nasional, suatu hal yang ternyata berimbas buruk pada pengusaha bioskop minor. Dengan adanya rangkaian ketentuan sebagaimana diuraikan sebelumnya, diharapkan ke depannya pengaturan tentang distribusi tersebut akan mampu menyehatkan kembali distribusi film nasional di seluruh Indonesia. Terlepas dari pengaturan legalistik itu semua, bahwa satu hal yang perlu diingat juga bahwa para sineas atau pelaku industri perfilman nasional yang sangat mengandalkan kreatifitas sebagai sumber daya utama mereka pasti merasa tidak nyaman dengan terlalu banyaknya aturan-aturan yang berpotensi membatasi kreatifitas mereka, dan itulah refleksi yang terjadi pada RUU Perfilman ini. Selain hal itu, patut juga dikritisi mengani tidak terdapatnya pasal dalam RUU Perfilman

yang mengatur tentang hak pengelola bioskop untuk menolak ataupun menurunkan film yang kurang penonton, hal ini tentunya menjadi penting sebagai suatu upaya untuk menjaga konsistensi lalu lintas produksi dan kualitas perfilman itu sendiri tentunya; RUU Perfilman memberikan pengaturan yang berbeda dari UU 8/1992, dimana izin usaha perfilman, untuk jenis usaha penjualan dan penyewaan film, pengarsipan film, dan/atau pertunjukan film yang dilakukan di dalam bioskop dan/atau di tempat yang diperuntukan bagi pertunjukan film, diberikan oleh Bupati atau Walikota. Sedangkan izin untuk bidang usaha lainnya, yakni pembuatan film, jasa teknik film, pengedaran film, ekspor film, dan/atau impor film tetap diberikan oleh Menteri; (Pasal 15 RUU PERFILMAN) RUU Perfilman memberikan pengaturan mengenai kerja sama antar pelaku usaha perfilman, antar pelaku kegiatan perfilman, dan/atau antara pelaku usaha perfilman dan pelaku kegiatan perfilman wajib dilakukan dengan perjanjian tertulis; (Pasal 16 RUU PERFILMAN) à Merupakan suatu bentuk progresivitas aspek hukum dalam industri perfilman sebagai bagian dari industri kreatif. Dengan adanya ketentuan tersebut telah membuat bisnis film nasional juga menjadi salah satu bidang bisnis yang sensitif akan hukum; Dalam hal pembuatan film, RUU Perfilman memberikan pengaturan bahwa dalam pelaksanaannya harus didahului dengan mengajukan pendaftaran pembuatan film kepada Menteri, yang disertai dengan judul film, isi cerita, dan rencana pembuatan film. Yang mana pelaku usaha pembuatan film wajib melaksanakan pembuatan film dalam waktu 3 (tiga) bulan sejak tanggal pendaftaran. Adapun pendaftaran dimaksud dimaksudkan agar Menteri dapat melindungi pembuatan film agar tidak terjadi kesamaan judul dan isi cerita; (Pasal 18 RUU PERFILMAN) à Pengaturan RUU Perfilman seputar izin yang harus disampaikan para pembuat dan pelaku film seperti harus mendaftar judul film sebagaimana dimaksud berpotensi menimbulkan permasalahan dalam penerapannya, ditambah lagi adanya potensi pertentangan dengan rezim hak atas kekayaan intelektual (merek dan hak cipta). Sejauh manakah kedudukan hukum pendaftaran judul dan isi cerita film sebagaimana dimaksud dalam aturan tersebut apabila dipersandingkan dengan pendaftaran merek dan hak cipta sebagai kekayaan intelektual? Bukankah menjadi rancu dalam penerapannya. Poin penambahan aturan yang bersifat birokratis ini disinyalir akan menjadi salah satu aturan yang cukup membuat para insan perfilman mengalami hambatan-hambatan dalam menerapkannya; RUU Perfilman juga secara konkrit telah mendeskripsikan mengenai kualifikasi insan perfilman. Hal mana yang dimaksud dengan insan perfilman ialah penulis skenario film, sutradara film, artis film, juru kamera film, penata cahaya film, penata suara film, penyunting suara film, penata laku film, penata musik film, penata artistik film, karyawan film, penyunting gambar film, produser film, dan/atau perancang animasi. Insan perfilman sebagaimana dimaksud mendapatkan perlindungan hukum, perlindungan hukum mana yang dibuat dalam perjanjian

Ketentuan ini semakin menegaskan peran yang dominan dari pemerintah dalam mengurusi operasional perfilman nasional. aktor dan aktris yang seadanya. (Pasal 21 RUU PERFILMAN) à wujud langkah progresif dalam dunia perfilman nasional yang telah melakukan ekstensifikasi jangkauan subyek insan perfilman dan melindunginya di bawah rezim hukum perfilman nasional. apa jadinya jika upaya tersebut dibakukan menjadi sebuah aturan atau standar minimal? Kekhawatiran yang mendasar dan paling utama ialah. tegas. Bisa dibayangkan. Atau dengan kata lain. film-film komedi dewasa. (Pasal 32 RUU PERFILMAN) à ketentuan ini sangat menarik untuk dikaji. atau dengan kata lain kualitas seni perfilman nasional berpotensi jatuh. produserproduser karbitan yang hanya mengejar uang dan menafikan kualitas dan moralitas karya seni sinematografi akan semakin menjamur. adanya frekuensi produksi besar-besaran dari para produser nasional dengan dalih untuk memenuhi kuota minimal 50%. Di satu titik terlihat bahwa pengaturan ini merupakan salah satu bentuk pengejawantahan amanat dalam memprioritaskan film nasional sebagaimana yang telah disinggung sebelumnya. karena ketentuan itu akan secara langsung. Untuk poin pengaturan ini diyakini akan memberikan suatu atmosfer yang lebih kondusif bagi para insan perfilman nasional dalam mengembangkan bidang-bidang usahanya. . Sudah banyak film-film kacangan dengan tema yang meleset (seks tapi mengaku horror) lahir di belantika film nasional. dan terang-terangan mendorong film nasional menguasai bioskop-bioskop di seluruh Indonesia. Dalam hal pengedaran film. karena pada dasarnya lahan perfilman telah sangat terbuka untuk itu. trend film-film dewasa yang berbalut horror. diyakini hal ini akan semakin membebani dan memberikan limitasi bagi para insan perfilman dalam melakukan kegiatan dan usaha perfilmannya. Tapi apabila ditinjau lebih mendalam. atau filmfilm kacangan dengan tema lain akan semakin merajalela.tertulis yang mencakup hak dan kewajiban para pihak. RUU Perfilman juga menegaskan adanya kewajiban dari pelaku usaha pertunjukan film untuk mempertunjukan film Indonesia sekurang-kurangnya 50% dari seluruh jam pertunjukan film yang dimilikinya. Dengan diaturnya secara rigid dan definitif tata edar perfilman di tangan Manteri. kecuali dalam hal ketersediaan film Indonesia tidak cukup. Terlihat baik memang. (Pasal 27 jo Pasal 29 RUU PERFILMAN) à Merupakan wujud lain ekstensifikasi peran pemerintah dalam mengatur perfilman nasional. begitu juga sebaliknya. RUU Perfilman telah memberikan pengaturan bahwasanya pelaku usaha pengedaran film wajib memberikan hak dan perlakuan yang adil terhadap pelaku usaha pertunjukan film untuk memperoleh film. Yang mana tata edar film dimaksud ditetapkan oleh Menteri. suatu keadaan yang sangat dikhawatirkan akan menghambat kreatifitas & produktivitas insan perfilman itu sendiri. Mengapa hal itu bisa terjadi? Karena pasar perfilman sudah tidak lagi merangsang proses produksi namun telah menjebak para insan perfilman Indonesia. jalan cerita dan tema yang entah kemana bisa jadi akan menjadi suatu budaya baru dalam perfilman nasional. Proses produksi yang kurang dari 2 (dua) bulan.

Ketentuan ini berpotensi menimbulkan kekhawatiran sebagaimana yang telah diuraikan sebelumnya bahwa apabila semua diatur oleh pemerintah. dimana di dalamnya terkandung materi seputar hak dan kewajiban masyarakat. Dengan adanya ketentuan ini diharapkan para subyek perfilman nasional telah memiliki frame masing-masing dalam melakukan peranannya di perfilman nasional. Selain itu ketentuan-ketentuan dalam RUU Perfilman yang mengatur mulai dari perizinan bioskop. HAK DAN KEWAJIBAN RUU Perfilman memberikan suatu pengaturan khusus dalam satu BAB mengenai Hak dan Kewajiban. perencanaan film hingga penyelenggaraan dan pengawasannya. mulai dari perencanaan. (Pasal 46 Pasal 51 RUU PERFILMAN) à sebuah bentuk perluasan pengaturan perfilman bagi masyarakat dan insan perfilman. SENSOR FILM . menetapkan. RUU Perfilman telah mengatur bahwa salah satu kopi film dari setiap film disimpan sebagai arsip paling lambat 1 (satu) tahun terhitung sejak tanggal terakhir film dipertunjukan. (Pasal 53 RUU PERFILMAN) à RUU Perfilman telah memberikan pengaturan yang mengharuskan pemda untuk berpartisipasi dalam menyediakan fasilitas mendukung berkembangnya perfilman daerah melalui dana APBD.Dalam hal pengarsipan film sebagai bagian dari kegiatan perfilman dan usaha perfilman. bahwa pembangunan perfilman dilaksanakan oleh pemerintah pusat dan daerah. Yang mana dalam pelaksanaannya di tingkat daerah diselenggarakan oleh Pemerintah Daerah. industri film nasional akan kehilangan kreativitasnya. Dimana secara umum disebutkan bahwa Pemerintah memiliki tugas menyusun. dan mengoordinasikan pelaksanaan kebijakan dan rencana induk perfilman nasional serta memfasilitasi pengembangan dan kemajuan perfilman. hak dan kewajiban insan perfilman. TUGAS DAN WEWENANG PEMERINTAH DAN PEMERINTAH DAERAH Selain itu RUU PERFILMAN juga memberikan pengaturan khusus tentang Tugas dan Wewenang Pemerintah dan Pemerintah Daerah. (Pasal 40 RUU PERFILMAN) à sebuah bentuk pengadministrasian dan pengarsipan yang efektif dari pemerintah untuk senantiasa melestarikan perfilman nasional. serta hak dan kewajiban pelaku kegiatan perfilman dan pelaku usaha perfilman. serta tata edar film berpotensi menimbulkan penafsiran yang berbeda-beda di tingkat pemerintah daerah. penyelenggaraan dan pengawasan.

serta kedudukan. Atas pandangan tersebut. biarlah pihak yang memproduksi dan masyarakat selaku penikmat film yang melakukan self-sensor atas film tersebut. Pengaturan yang lebih luas tersebut dapat dilihat pada ketentuan tentang bentuk-bentuk peran serta masyarakat. RUU Perfilman juga menambahkan kewenangan bagi Lembaga Sensor Film untuk dapat mengusulkan sanksi administratif kepada Pemerintah terhadap pelaku kegiatan perfilman atau pelaku usaha perfilman yang melalaikan ketentuan tentang larangan content film dan penggolongan usia. bahkan dalam ketentuannya (BAB VI). RUU PERFILMAN juga memberikan pengaturan yang senada tentang Sensor Film. (Pasal 66 dan 68 RUU PERFILMAN) à Dengan adanya ketentuan ini. PERAN SERTA MASYARAKAT RUU Perfilman memberikan pengaturan seputar peran serta masyarakat yang lebih luas dari ketentuan peran serta masyarakat yang tercantum dalam UU 8/1992. pelaku kegiatan perfilman. terlebih untuk negara timur seperti Indonesia. dimana disebutkan bahwa setiap film. Atas dasar itulah para sineas berpegangan bahwa mereka tidak lagi membutuhkan sensor dan lembaga sensor film di Indonesia. sensor dan lembaga sensor memang relatif minor peranannya bahkan ditiadakan. (Pasal 54 Pasal 61 RUU PERFILMAN) à salah satu hal yang masih juga dikritisi oleh para pelaku film nasional ialah eksistensi sensor dan Lembaga Sensor Film. Sebagaimana diketahui bahwa. adanya Badan Perfilman untuk meningkatkan peran serta masyarakat. tugas. (Pasal 57 ayat 4 RUU PERFILMAN) à ketentuan ini justru disinyalir akan semakin memperkuat eksistensi lembaga sensor film dan menempatkan para insan perfilman seolah sebagai target hukuman. dan pelaku usaha perfilman yang berprestasi dan/atau berjasa dalam memajukan perfilman diberi penghargaan. dan pembiayaan Badan Perfilman tersebut. RUU Perfilman lebih memberikan pengaturan yang lebih komprehensif tentang kedudukan Lembaga Sensor Film sebagai lembaga yang bersifat tetap dan independen. dan hal ini dikhawatirkan kembali menjadi suatu potensi yang mampu mematikan kreatifitas para sineas film nasional. Pemerintah semakin . (Pasal 62 65 RUU PERFILMAN) PENGHARGAAN RUU Perfilman juga memberikan pengaturan seputar penghargaan perfilman. insan perfilman. pemerintah masih bersikeras bahwasanya sensor dan lembaga sensor itu masih sangat dibutuhkan. umumnya di negara-negara demokrasi. Para sineas berpandangan bahwa sensor film telah menghambat kreatifitas dan produktivitas karya-karya perfilman mereka.Sebagaimana UU 8/1992.

(Pasal 75 RUU PERFILMAN) .mendorong adanya apresiasi yang efektif bagi seluruh subyek film dan karya film yang berprestasi. diantaranya tentang tindak pidana oleh pelaku usaha pembuatan film atau peredaran film atau film impor tertentu yang melebihi 50% jam pertunjukannya yang mengakibatkan praktek monopoli dan persaingan usaha tidak sehat. lembaga sertifikasi profesi. Bahkan RUU Perfilman juga menambahkan beberapa ketentuan pidana. Dengan sumber pendanaan yang telah ditentukan definitif. dan pembubaran/pencabutan izin. ketentuan ini diharapkan mampu meningkatkan secara signifikan kualitas-kualitas dalam perfilman nasional. denda administratif. (Pasal 69 71 RUU PERFILMAN) SANKSI ADMINISTRATIF RUU Perfilman juga menambahkan ketentuan seputar sanksi administratif. yakni yang berupa teguran tertulis. dan/atau perguruan tinggi. SANKSI PIDANA Sebagaimana UU 8/1992. (Pasal 68 RUU PERFILMAN) à selaras dengan bidang-bidang seni dan non-seni lainnya. RUU Perfilman juga memberikan pengaturan seputar sanksi pidana. Yang mana standar kompetensi sebagaimana dimaksud dilakukan melalui sertifikasi kompetensi oleh organisasi profesi. Pemerintah Daerah. baik itu kualitas para sineasnya maupun karya yang dihasilkan oleh sineas tersebut. Selain itu juga terdapat ketentuan sanksi pidana bagi pelaku usaha perfilman yang membuat ketentuan yang bertujuan untuk menghalangi pelaku usaha perfilman lain memberi atau menerima pasokan film yang mengakibatkan praktek monopoli dan/atau persaingan usaha tidak sehat. STANDAR KOMPETENSI DAN SERTIFIKASI RUU Perfilman mengatur bahwa setiap insan perfilman harus memenuhi standar kompetensi. Pelaku Kegiatan. PENDANAAN RUU Perfilman mengatur bahwa pendanaan perfilman menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah. Pelaku Usaha. dan Masyarakat. penutupan sementara.

semakin lengkaplah limitasi-limitasi yang pemerintah ciptakan untuk perfilman nasional. semoga saja tidak lantas mematikan nadi perfilman nasional yang tengah semangat untuk kembali berkembang. http://www. Suatu pengaturan yang dinilai tidak berimbang dalam tujuannya memajukan perfilman nasional. perizinan dan tata edar film yang sangat dominan oleh pemerintah. Yang mana Lembaga Sensor Film sebagaimana dimaksud harus sudah dibentuk paling lama 18 bulan sejak UU Perfilman yang baru diundangkan. Ditambah lagi dengan adanya pengaturan tata niaga. semua peraturan perundang-undangan yang merupakan peraturan pelaksanaan UU 8/1992 dinyatakan masih tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan atau belum diganti dengan peraturan yang baru berdasarkan UU Perfilman yang baru. (Pasal 76 jo 77 RUU PERFILMAN) KETENTUAN PERALIHAN DAN KETENTUAN PENUTUP RUU Perfilman menyebutkan bahwa pada saat UU Perfilma yang baru berlaku.scribd. (Pasal 78 79 RUU PERFILMAN) RUU Perfilman juga menyebutkan bahwa pada saat UU Perfilman yang baru berlaku. anggota lembaga sensor film yang telah ada yang dibentuk berdasarkan UU 8/1992 beserta peraturan pelaksanaannya tetap menjalankan tugas dan fungsinya sampai terbentuknya Lembaga Sensor Film. Terlalu banyaknya ketentuan pidana seolah mendudukan para sineas sebagai target sanksi. yang kapan saja dapat dijerat oleh berbagai aturan pidana yang terdapat dalam RUU Perfilman tersebut.(Pasal 80 RUU PERFILMAN) Secara keseluruhan RUU Perfilman mengandung 31 pasal yang mengatur tata niaga dan perizinan dan mengatur sebanyak 18 pasal pidana dan sanksi.selain itu RUU Perfilman juga memberikan pengaturan seputar tindak pidana perfilman yang dilakukan oleh atau atas nama korporasi berikut dengan uraian unsur-unsur tindak pidana yang dikualifikasikan sebagai tindak pidana korporasi.com/doc/23437993/makalah-film-indonesia . Dan hal tersebut pastinya akan berdampak secara sinergis dengan produktivitas dan kreatifitas para sineas itu sendiri.