VISUM ET REPERTUM TUJUAN BELAJAR Setelah mempelajari keterampilan medik tentang Visum et Repertum ini mahasiswa diharapkan: 1.

Memahami pengertian Visum et Repertum, bagian-bagian Visum et Repertum, syarat-syarat dan tata cara pembuatan Visum et Repertum baik pada korban hidup maupun meninggal. 2. Mampu membuat Visum et Repertum secara lege artis. PENDAHULUAN Pembuktian merupakan tahap paling menentukan dalam proses persidangan pidana mengingat pada tahap pembuktian tersebut akan ditentukan terbukti tidaknya seorang terdakwa melakukan perbuatan pidana sebagaimana yang didakwakan penuntut umum. Oleh karena pembuktian merupakan bagian dari proses peradilan pidana, maka tata cara pembuktian tersebut terikat pada Hukum Acara Pidana yang berlaku yaitu Undang-Undang nomor 8 tahun 1981. Dalam pasal 183 Undang-Undang nomor 8 tahun 1981 dinyatakan: “Hakim tidak boleh menjatuhkan pidana kepada seseorang kecuali apabila dengan sekurangkurangnya dua alat bukti yang sah ia memperoleh keyakinan bahwa suatu tindak pidana benar-benar terjadi dan bahwa terdakwalah yang melakukannya”. Dari bunyi pasal 183 Undang-Undang nomor 8 tahun 1981 kiranya dapat dipahami bahwa pemidanaan baru boleh dijatuhkan oleh hakim apabila: 1. Terdapat sedikitnya dua alat bukti yang sah 2. Dua alat bukti tersebut menimbulkan keyakinan hakim tentang telah terjadinya perbuatan pidana 3. Dan perbuatan pidana tersebut dilakukan oleh terdakwa Alat bukti yang sah menurut pasal 184 ayat 1, Undang-Undang nomor 8 tahun 1981 adalah: 1. 2. 3. 4. Keterangan saksi Keterangan ahli Surat Keterangan terdakwa

yaitu: 1. sedangkan jenis keempat adalah mengenai mental atau jiwa tersangka atau terdakwa atau saksi lain dari suatu tindak pidana. Penegak hukum mengartikan Visum et Repertum sebagai laporan tertulis yang dibuat dokter berdasarkan sumpah atas permintaan yang berwajib untuk kepentingan peradilan tentang segala hal yang dilihat dan ditemukan menurut pengetahuan yang sebaik-baiknya. 2. Catatan medis ini berkaitan dengan rahasia kedokteran dengan sanksi hukum seperti yang terdapat dalam pasal 322 KUHP. asalkan ada permintaan dari penyidik dan digunakan untuk kepentingan peradilan. 3. . 4. Jenis Visum et Repertum Ada beberapa jenis Visum et Repertum. tidak boleh dibuka kecuali dengan izin dari pasien atau atas kesepakatan sebelumnya misalnya untuk keperluan asuransi. Visum et Repertum perlukaan. Perbedaan Visum et Repertum dengan Catatan Medis Catatan medis adalah catatan tentang seluruh hasil pemeriksaan medis beserta tindakan pengobatan atau perawatan yang dilakukan oleh dokter. Visum Visum Visum Visum et et et et Repertum Repertum Repertum Repertum Perlukaan atau Keracunan Kejahatan Susila Jenazah Psikiatrik Tiga jenis visum yang pertama adalah Visum et Repertum mengenai tubuh atau raga manusia yang berstatus sebagai korban. berdasarkan keilmuannya dan di bawah sumpah untuk kepentingan peradilan.PENGERTIAN Definisi et Repertum Visum et Repertum adalah keterangan yang dibuat dokter atas permintaan penyidik yang berwenang mengenai hasil pemeriksaan medis terhadap manusia. ataupun bagian/diduga bagian tubuh manusia. hidup maupun mati. kejahatan susila dan keracunan serta Visum et Repertum psikiatri adalah visum untuk manusia yang masih hidup sedangkan Visum et Repertum jenazah adalah untuk korban yang sudah meninggal. Keempat jenis visum tersebut dapat dibuat oleh dokter yang mampu. Sedangkan Visum et Repertum dibuat berdasarkan Undang-Undang yaitu pasal 120. Catatan medis disimpan oleh dokter atau institusi dan bersifat rahasia. 179 dan 133 KUHAP dan dokter dilindungi dari ancaman membuka rahasia jabatan meskipun Visum et Repertum dibuat dan dibuka tanpa izin pasien.

namun sebaiknya untuk Visum et Repertum psikiatri dibuat oleh dokter spesialis psikiatri yang bekerja di rumah sakit jiwa atau rumah sakit umum. Pelaporan/inti isi: * Dasarnya obyektif medis (tanpa disertai pendapat pemeriksa) * Semua pemeriksaan medis segala sesuatu/setiap bentuk kelainan yang terlihat dan diketahui langsung ditulis apa adanya (A-Z) 4. kasus dan barang bukti * Identitas TKP dan saat/sifat peristiwa * Identitas pemeriksa (Tim Kedokteran Forensik) * Identitas saat/waktu dan tempat pemeriksaan 3. Pembukaan: * Kata “Pro Justisia” artinya untuk peradilan * Tidak dikenakan materai * Kerahasiaan 2. 350 tahun 1937 serta Sumpah Jabatan/Dokter yang berisi kesungguhan dan kejujuran tentang apa yang diuraikan pemeriksa dalam Visum et Repertum tersebut. Kesimpulan: landasannya subyektif medis (memuat pendapat pemeriksa sesuai dengan pengetahuannya) dan hasil pemeriksaan medis (poin 3) * Ilmu kedokteran forensik * Tanggung jawab medis 5. diungkapkan dalam: . dapat dilaporkan berbagai penemuan dalam pemeriksaan barang bukti/kasus. Pendahuluan: berisi landasan operasional ialah obyektif administrasi: * Identitas penyidik (peminta Visum et Repertum. minimal berpangkat Pembantu Letnan Dua) * Identitas korban yang diperiksa. Dalam operasional penyidikan. namun pada umumnya Visum et Repertum memuat hal-hal sebagai berikut: Visum et Repertum terbagi dalam 5 bagian: 1. 8 tahun 1981 dan LN no. Format Visum et Repertum Meskipun tidak ada keseragaman format. Penutup: landasannya Undang-Undang/Peraturan yaitu UU no.

atau * Visum et Repertum sambungan/lanjutan. atau * Surat keterangan medis .* Visum et Repertum sementara.