Pemanfaatan Perpustakaan Sekolah sebagai Sumber Belajar dalam Proses Pembelajaran Sejarah di SMP Negeri 1 Malang.

Alfian Septa Utama Pemanfaatan Perpustakaan Sekolah sebagai Sumber Belajar dalam Proses Pembelajaran Sejarah di SMP Negeri 1 Malang. ABSTRAK Utama, Alfian Septa. 2010. Pemanfaatan Perpustakaan Sekolah sebagai Sumber Belajar dalam Proses Pembelajaran Sejarah di SMP Negeri 1 Malang. Skripsi, Jurusan Sejarah Program Studi S1 Pendidikan Sejarah Fakultas Ilmu Sosial Universitas Negeri Malang. Pembimbing: Dra. Hj. Siti Malikhah Towaf, M.A, Ph.D. Kata Kunci:perpustakaan sekolah, sumber belajar, pembelajaran sejarah. Dalam proses pembelajaran ada beberapa hal yang saling berkaitan yaitu guru, siswa, materi pelajaran, metode pembelajaran, serta pemanfaatan sumber belajar, termasuk pula dalam pembelajaran sejarah. Di lingkungan sekolah memang terdapat berbagai sumber belajar yang dapat dimanfaatkan oleh siswa maupun guru dalam proses pembelajaran, salah satu sumber belajar yang dapat dimanfaatkan adalah perpustakaan sekolah. Dalam belajar sejarah salah satu hal penting guna menunjang proses pembelajaran sejarah adalah ketersediaan sumber sejarah, dalam hal ini adalah buku-buku sejarah atau sumber lain yang tersedia di perpustakaan sekolah yang dapat digunakan untuk menunjang proses pembelajaran sejarah. Rumusan masalah dalam penelitian ini yaitu: (1) bagaimanakah koleksi perpustakaan untuk mata pelajaran sejarah di perpustakaan SMP Negeri 1 Malang? (2) bagaimanakah pemanfaatan perpustakaan sekolah sebagai sumber belajar dalam proses pembelajaran sejarah di SMP Negeri 1 Malang? (3) bagaimanakah hambatan yang terjadi dari pemanfaatan perpustakaan sekolah sebagai sumber belajar dalam proses pembelajaran sejarah di SMP Negeri 1 Malang? (4) bagaimanakah cara-cara yang ditempuh untuk mengatasi hambatan yang terjadi dari pemanfaatan perpustakaan sekolah sebagai sumber belajar dalam proses pembelajaran sejarah di SMP Negeri 1 Malang? Penelitian yang dilakukan ini menggunakan rancangan penelitian kualitatif deskriptif dengan menggunakan desain studi kasus. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah observasi, wawancara, dokumentasi, dan angket yang digunakan sebagai alat bantu penelitian dalam memperoleh data yang berasal dari siswa. Analisis data yang digunakan adalah reduksi data, penyajian data, dan kesimpulan. Kemudian pengecekan keabsahan data yang digunakan adalah perpanjangan keikutsertaan, ketekunan pengamatan, dan triangulasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa untuk mata pelajaran IPS sejarah, koleksi bahan berupa buku berjumlah 1.217 eksemplar dari jumlah keseluruhan buku di perpustakaan sekolah 15.434 eksemplar, terdiri buku mata pelajaran pokok dan buku penunjang serta ensiklopedi. Koleksi non buku berjumlah 62 buah dari jumlah keseluruhan 201 buah, terdiri dari peta, globe, dan VCD pembelajaran. Pemanfaatan perpustakaan sekolah sebagai sumber belajar dalam proses pembelajaran sejarah oleh guru dan siswa masih

memperbaiki kualitas sumber daya manusia baik dari petugas perpustakaan maupun guru sejarah. Pemanfaatan perpustakaan sekolah sebagai sumber belajar mata pelajaran sejarah ini berupa pemberian lembar tugas siswa baik secara individu ataupun kelompok dari guru yang dalam penyelesaian tugas tersebut siswa diberi kebebasan untuk mencari sumber atau referensi untuk mengerjakan tugas tersebut. kedua adalah cara-cara yang belum terlaksana dan masih menjadi program selanjutnya adalah penambahan fasilitas perpustakaan sekolah. kurangnya minat siswa terhadap mata pelajaran sejarah. Caracara yang ditempuh untuk mengatasi hambatan tersebut ada dua kategori. Hambatan yang terjadi dalam pemanfaatan perpustakaan sekolah sebagai sumber belajar dalam proses pembelajaran sejarah adalah kurangnya koleksi perpustakaan sekolah untuk mata pelajaran IPS sejarah. Pertama adalah cara-cara yang sudah ditempuh yaitu menambah koleksi buku perpustakaan sekolah dengan pembelian secara bertahap. dan akan menghadirkan sebuah perpustakaan sekolah yang berbasis penerapan teknologi komputer serta pihak sekolah juga memerlukan program khusus untuk lebih mendekatkan perpustakaan sekolah dengan warga sekolah pada umumnya. sedangkan pemanfaatan koleksi non pustaka terhambat karena keterbatasan jumlah ataupun jenis koleksinya. serta kurangnya faktor sumber daya manusia yang mendukung. Pemanfaatan koleksi perpustakaan yang paling banyak berupa koleksi bahan pustaka atau buku. baik dari petugas perpustakaan dan guru sejarah . fasilitas perpustakaan yang masih memerlukan penambahan. . termasuk memanfaatkan koleksi perpustakaan sekolah.kurang dikarenakan jarang berkunjung ke perpustakaan sekolah untuk memanfaatkannya sebagai sumber belajar. Berdasarkan kesimpulan maka disarankan kepada pihak sekolah melalui kepala sekolah sebagai pimpinan hendaknya terus berusaha sebaik mungkin dalam usaha menyediakan sarana dan prasarana yang menunjang proses pembelajaran di sekolah bagi siswa dan guru termasuk fasilitas belajar yang tersedia di perpustakaan sekolah.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful