P. 1
Kreasi Sulam Pita

Kreasi Sulam Pita

|Views: 1,336|Likes:
Published by Lisa Aprilia

More info:

Published by: Lisa Aprilia on Jun 25, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/08/2012

pdf

text

original

KREASI SULAM PITA

Definisi Sulam Pita Sulaman pita adalah salah satu teknik menghias kain dengan cara menjahitkan pita secara dekoratif ke atas benda yang akan dihias sehingga terbentuk suatu desain hiasan baru dengan menggunakan berbagai macam tusuk-tusuk hias. Ciri-Ciri Sulaman Pita Adapun ciri-ciri sulaman pita adalah:
y y y

Menggunakan pita dengan berbagai jenis dan ukuran Memberikan efek tiga dimensi pada benda lebih besar karena ukuran pita yang lebih besar Hasil sulaman pita lebih dekoratif karena bahan pita yang lebih beragam

Sedangkan sulaman benang mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:
y y y

Menggunakan benang sulamuntukmenyulam Memberikan efek tiga dimensi lebih kecil , karena benang sulam lebih kecil Hasil sulaman benang lebih kecil dan berkesan lembut

Alat dan Bahan untuk Menyulam Pita Beberapa alat yang dibutuhkan untuk membuat sulaman pita adalah :
y

Jarum Tangan

Ada beberapa jenis jarum yang bisa digunakan untuk membuat sulaman dengan pita yaitu :

a. Jarum Chenille Jarum ini mempunyai ukuran besar dan lubang yang lebar. Digunakan untuk pita yang berukuran lebar b. Jarum Tapestry Jarum dengan ukuran besar dan ujung yang tumpul. Digunakan untuk bahan linen. c. Jarum Crewel/Sharp Jarum dengan ujung yang tajam dan halus, lubang yang lebar sampai kecil. Digunakan untuk membuat sulaman dengan benang yang bisa mempercantik sulaman pita.

y Gunting Gunting digunakan untuk menggunting benang dan pita pada saat menyulam. Ada berbagai macam ukuran gunting. Untuk pekerjaan menyulam gunakan gunting kecil. y Tudung jari/Cincin jahit Tudung jari gunanya untuk melindungi jari dari tusukan ujung jarum pada saat menyulam dengan tangan. Bentuknya seperti tudung dengan bagian atas berlekuk untuk menahan ujung jarum. Tudung jari dikenakan pada jari tengah tangan kanan y Pendedel Pendedel atau pembuka jahitan digunakan untuk mendedel apabila ada hasil jahitan atau sulaman yang kurang bagus atau salah. Tetapi penggunaannya harus hati-hati karena bisa merusak hasil sulaman atau kain. y Karbon jahit Karbon jahit mengandung lilin berwarna dan tersedia dalam beragam warna. Untuk bahan berwarna gunakan karbon berwarna putih atau kuning. y Pemidangan Pemidangan digunakan agar hasil sulaman bagus dan tidak berkerut. Ukuran pemidangan ada yang besar dan ada yang kecil. Pilihlah pemidangan sesuai desain hiasan dan jenis kain.
y

Pensil

Pensil digunakan untuk menjiplak desain hiasan ke kain/bahan yang akan disulam.

Bahan untuk membuat sulaman dengan pita yaitu : 1. Pita Pita mempunyai banyak warna, corak dan ukuran. Untuk menyulam pilihlah pita yang lembut namun cukup kuat untuk menembus kain dan tidak merusak pita maupun kainnya. Gunakan pita sesuai jenis desain yang akan dibuat.Jika ingin membuat bunga yang kecil gunakan pita dengan ukuran kecil. Untuk sulaman bunga besar maka gunakan pita dengan ukuran lebar.

2. Benang Sulam Benang sulam tidak terpisahkan dari kegiatan menyulam. Benang bisa melengkapi desain seperti untuk membuat tangkai, putik dan sebagainya.

3. Jenis kain yang digunakan untuk menyulam harus dapat dilalui oleh jarum, benang dan pita. Pilihlah kain dengan serat yang tidak terlalu rapat agar dengan mudah jarum dapat melaluinya.

Teknik Sulaman Pita Untuk mulai menyulam terlebih dahulu siapkan pita secukupnya (cukup 20 cm sampai 30 cm) karena pita akan cepat menjadi kusut dan aus apabila menembus kain berulang-ulang. Untuk mulai menyulam siapkan pita yang akan disulam sesuai langkah-langkah berikut ini : 1. Guntinglah dari ujung guntingan pita kira-kira 0,5 cm 2. Tariklah pita hingga jarum melewati pita tersebut 3. Tariklah pita dengan tangan kiri sementara tangan yang lainnya menarik pita hingga terbentuk ikatan kecil pada pangkal jarum 4. pada ujung pita sebaiknya disimpul mati saja

Jika satu sulaman telah selesai dibuat atau pita kurang panjang, maka sulaman harus diakhiri. Bagaimana caranya? Cukup dengan menyimpul mati pita dengan rapat tetapi pita jangan ditarik terlalu kencang. Karena akan merubah bentuk sulaman yang terakhir kita buat.

Cara memasang pemidangan adalah sebagai berikut : 1. Longgarkan skrup pemidangan pada bagian luar 2. Pisahkan bagian yang ada di bawah kain dengan yang ada di atas kain 3. Letakkan bagian yang tidak berskrup pada bagian bawah kain dan bagian yang berskrup pada atas kain 4. Masukkan kain pada pemidangan 5. Tariklah kain hingga kencang dengan kedua tangan hingga siap untuk disulam 6. Untuk membuka pemidangan, longgarkan skrup lalu tekan dari luar pemidangan bagian dalam dengan jempol

Untuk mulai menyulam maka langkah-langkah yang harus dilakukan adalah sebagai berikut : 1. Siapkan kain/benda yang akan disulam 2. Gambar/jilaklah pola pada kain 3. Pasang pemidangan dengan memastikan gambar desain ada di atas 4. Siapkan pita dan benang lalu pasang pada jarum 5. Sulamlah sesuai dengan desain. Usahakan gambar desain tertutup oleh pita agar hasil sulaman tersebut bersih dan rapi

Ada berbagai macam cara membuat tusuk untuk menyulam dengan pita, tetapi yang akan ditampilkan di sini hanya 6 macam tusuk. Beberapa tusuk sulaman yang biasa digunakan pada sulaman benang juga dapat dipakai untuk sulaman pita seperti tusuk tangkai, tusuk rantai, tusuk jelujur dan lain- lain. Dengan menggunakan jenis dan ukuran pita yang berbeda, satu tusuk dalam sulaman pita dapat menghasilkan beberapa macam jenis bunga. Dengan menambahkan payet, manik-manik dan beberapa macam tusuk sulaman dengan benang sulam seperti untuk tangkai, daun, benang sari dan sebagainya akan menghasilkan desain bunga yang berbeda dan lebih indah.

Tusuk hias yang digunakan pada desain hiasan ini adalah : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Straight Stitch Lazy Daisy Stitch Stem Stitch Spider Web Rose Stitch Gathered Rose Stitch French Knot

Memindahkan Ragam Ada 2 cara untuk memindahkan desain hiasan : 1. Menggambar secara langsung pada kain/benda yang akan dihias. Caranya ialah desain langsung digambar pada kain dengan menggunakan pensil jahit. Cara ini banyak digunakan pada kain yang mudah digambar seperti kain katun dan kain blacu.

2.

Menjiplak dengan menggunakan karbon jahit. Caranya ialah dengan meletakkan karbon di antara kain dan desain hiasan, selanjutnya dijiplak dengan pensil. Cara ini banyak digunakan pada berbagai jenis kain.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->