Micro Finance 2003

BAB I SEBUAH KONSEP BARU TENTANG KEUANGAN MIKRO

1.1 Pendahuluan Dalam pembahasannya, mikrofinance memunculkan dua isu utama: pertama, batas operasional mikrofinance tidak jelas dan, kedua sifatnya tidak jelas. Isu-isu ini dapat digambarkan ke dalam dua pertanyaan yang kerap dibincangkan oleh para praktisi dan akademisi di bidang ini, yaitu: Apa perbedaan antara keuangan mikro, yang lebih dikenal kredit mikro dan keuangan tradisional? Apakah keuangan mikro memiliki etika keuangan? Perbincangan terus-menerus mengenai layanan keuangan yang ditawarkan dalam program-program keuangan mikro dan diversifikasi yang terus meningkat dari klien tersebut telah memperluas batasan keuangan mikro itu sendiri, jauh melampaui peranannya dalam microfinance klasik yang dulunya hanya melayani pemberian pinjaman kepada golongan fakir dan miskin (poorest and poor). Sebagaimana contoh yang dapat dilihat pada Grameen Bank. Oleh karena itu, apa yang membedakan antara keuangan mikro modern dari pembiayaan tradisional? Dan atas dasar apa kita bisa membuat perbedaan seperti itu? Tujuan sosial dan kemanusiaan di balik keuangan mikro serta pendistribusiannya melalui organisasi nirlaba (NGO) itu sebenarnya memiliki hubungan dengan klasifikasi etika keuangan. Namun, karena lembaga mikro itu tidak mau dianggap seperti memberikan bantuan layaknya sumbangan semata-mata, maka dibuatlah semacam aturan mengenai ketertiban dalam pendistribusiannya melalui intermediasi keuangan, sehingga membawa keuangan mikro ini kepada isu etika keuangan. Bab ini juga membahas tentang taksonomi baru dalam keuangan mikro modern. Untuk itu, pertama sekali kita perlu mengetahui ciri-ciri antara keuangan mikro lama dan kredit mikro. Kemudian, sehubungan dengan tren saat ini, kita perlu mengidentifikasi pemahaman baru mengenai keuangan mikro dengan karakteristiknya yang berbeda-beda baik dari segi penawaran maupun permintaan.

1

1.2 Sifat Keuangan Mikro (Keuangan Mikro Vs Kredit Mikro) Istilah “Keuangan mikro‘’ secara umum menjelaskan tentang penawaran layanan keuangan sederhana kepada klien berpenghasilan rendah maupun yang tidak berpenghasilan sama sekali. Dengan demikian, setiap kegiatan skala kecil yang ditandai dengan dana terbatas dan penerima berpenghasilan rendah dapat diklasifikasikan kedalam ruang lingkup keuangan mikro. Secara tradisional, keuangan mikro terkait dengan program-program yang bermanfaat bagi klien dengan masalah subsistensi yang serius di negara-negara berkembang, selama bertahun-tahun keuangan mikro selalu terkait dengan kredit mikro – kredit kecil, sering tanpa jaminan tradisional, yang ditunjukan untuk memperbaiki kehidupan klien dan keluarga mereka atau mempertahankan kegiatan ekonomi skala kecil. Sumber dana, terutama berasal dari dana yang disumbangkan oleh negara dan organisasi keagamaan, disalurkan kepada penerima, paling sering disalurkan melalui organisasi non pemerintah (LSM) dan mitra local (gambar 1.1) Hal ini pada kenyataannya merupakan prosedur pembagian dimana LSM dan negaranegara donor berkerja sama dengan basis organisasi lokal lainnya, seperti walikota atau pemerintah, maupun pihak-pihak ketiga lainnya, membantu memfasilitasi pemeriksaan dan pengelolaan posisi kredit. Untuk mengurangi adanya kesenjangan baik secara fisik maupun budaya antara penyalur yang menyediakan kredit dengan penerima kredit mikro, banyak lembaga yang membentukn membentuk jaringan dengan promotor local, yang di kenal sebagai petugas pinjaman, yang mengunjungi klien potensial untuk mengumpulkan angsuran pinjaman yang diberikan. Perubahan sosial-demografis selama beberapa decade terakhir secara siknifikan telah mengubah pandangan ekonomi dunia menjadi sesuatu yang baru. Dalam keuangan mikro, situasi baru tersebut berarti adanya penerima baru yang potensial, produk baru dan keterlibatan perantara keuangan yang lebih besar dari sebelumnya. Pengecualian dari sistem keuangan tradisional, terdapat masalah mengenai ketidakmampuan masyarakat dalam mengakses layanan keuangan yang dasar saja, termasuk jutaan orang saat ini, baik di negara berkembang dan negaranegara industri lainnya. Garis kemiskinan yang lama telah bergeser dan katagori baru dari orang “ miskin ‘’ pun muncul, bahkan di negara-negara berkembang.

2

Donor
Penerima pinjaman yang baru ini telah membawa kriteria kebutuhan yang baru pula. Selama dekade terakhir, konsep layanan keuangan mikro yang baru telah dikembangkan seiring dengan kredit mikro. Perkembangan ini telah mendapat pengamatan yang telah membentuk program-program bantuan keuangan yang lebih meningkatkan efisiensi lembaga tersebut, sekaligus juga meningkatkan tingkat kelangsungan perusahaan itu. Perluasan dari layanan keuangan yang ditawarkan itu meliputi: produk kredit, yang menyediakan artenatif untuk pinjaman, tabungan, jasa asuransi, keuangan terstruktur dan bantuan teknis. Oleh karenanya tidaklah mengejutkan bahwa dalam beberapa tahun terakhir ini, para penyedia bantuan pinjaman keuangan di negara-negara industri telah lebih menfokuskan diri kepada keuangan mikro. Ia mewakili suatu cara untuk mencapai dan memperoleh kesetiaan dari kelompok-kelompok klien baru dan membantu meningkatkan tanggung jawab sosial perusahaan. Jadi, saat ini adalah alasan ekonomi, serta kepedulian terhadap citra publik mereka, yang memacu perantara keuangan menjadi lebih terlibat dalam keuangan mikro. Semua yang menimbulkan pertanyaan yang tidak dapat dihindari adalah masih mungkin untuk kembali ke model keuangan mikro yang menyerupai, inisiatif pertama kredit mikro tradisional? Apakah demografi baru, kecenderungan sosial dan ekonomi, di kombinasikan demgan tradisional? 1.3. Permintaan Untuk Keuangan Mikro Secara tradisional, orang-orang yang memperoleh mamfaat dari keuangan mikro adalah
3

munculnya

keterlibatan perantara keuangan, mungkin panggilan untuk pertimbangan model keuangan mikro

warga Negara dari Negara-negara berkembang yang berjuang untuk menyediakan bagi diri mereka sendiri, sayangnya di kenal sebagai : “yang termiskin dari yang miskin ’’. Dalam katagori ini, perempuan siknifikansi khusus karena mereka merupakan kelompok yang paling terpengaruh oleh pengecualian keuangan di banyak Negara berkembang, apalagi, banyak penelitian telah menunjukkan bahwa perempuan pada umumnya lebih mampu membayar kembali kredit mikro dari pada laki-laki dan mengelola dana untuk berinvestasi di terima dalam inisiatif yang lebih menguntungkan. Baru-baru ini, keuangan mikro telah mengalihkan perhatian untuk diri sendiri pekerja dan individu dalam perubahan kecil,sering bisnis milik keluarga,yang tidak dapat memperoleh kredit bank.Untuk pengusaha mikro,keuangan mikro merupakan alternatif untuk kredit yang di berikan oleh pemberi pinjaman, dan seringkali merupakan jalan keluar dari sistem pinjaman uang. Dengan demikian,dalam beberapa tahun terakhir keuangan mikro telah melayani kelompok penerima mamfaat sebagian besar yang berbeda dari yang biasanya terkait dengan kredit mikro. Saat ini,penerima mamfaat potensial keuangan mikro juga dapat mencakup individu, walaupun tidak hidup dalam kemiskinan, mengalami kesulitan umum untuk mendapatkan akses ke sistem keuangan. Dengan cara ini, keuangan mikro modern adalah memperluas sasaran dari fakir miskin untuk semua korban pengecualian keuangan. Fenomena pengecualian financial telah didefenisikan dalam literature sebagai “ketidakmampuan untuk akses layanan keuangan dalam cara yang sesuai”(carbo et al,2005) Pengecualian dari sistem keuangan berkepentingan produk dan jasa yang berbeda dan dapat disebabkan beberapa alasan. Pertama, ada pengecualian diri, pada prinsipnya ,dari individu merasa tidak mampu berkaitan dengan kondisi yang dibutuhkan perantara keuangan,”Yang termiskin dari yang termiskin” dating dalam kategori ini. Jarak dari sistem keuangan juga mungkin karena kegagalan klien potensial untuk memenuhi kegiatan persyaratan kredit. Dalam hal ini kita dapat lihat pengecualian akses, atau pengecualian mengikuti proses penilaian risiko dilakukan terhadap klien oleh perantara keuangan, dalam kategori ini kita menemukan “miskin”. “Yang termiskin dari yang miskin” dan “miskin” adalah dua kategori yang merupakan target program keuangan mikro tradisional. Namun, seperti yang disebutkan sebelumnya, sosiodemografi serta perubahan ekonomi telah meningkatkan pentingnya bentuk-bentuk pengecualian dari keuangan dapat menjadi konsekuensi dari pengecualian dari sistem sosio=politik
4

(pengecualian politik dan sosial) : Para korban ini, misalnya, imigran atau mantan narapidana dan orang-orang yang :”tidak terdaftar” dan karenanya, tidak “bankable”. Ada juga individu yang tidak dapat mendapatkan akses ke sistem keuangan karena mereka tidakmampuan menanggung biaya dan kondisi produk keuangan yang ditawarkan. Dalam kasus ini, “ Kurang Beruntung” individu dikenakan pengecualian kondisi. Akhirnya, suatu bentuk pengecualian keuangan dapat diidentifakasi, yang akan mempengaruhi pelanggan (terutama pengusaha kecil –skala) dianggap “marjinal” oleh perantara karena mereka merupakan target nilai rendah dibandingkan dengan model evaluasi pelanggan tradisional (pengecualian pemasaran). Yang “tidak daftar”, yang “kurang mampu” dan “terpinggirkan”, meskipun jarak yang sama dari sistem kredit, yang ditandai “ex ante” dengan tingkat peningkatan kemampuan profesioanal dan manajerial, dan meningkatkan tingkat kredit masing-masing.

Fakir dan miskin
5

dengan demikian. ”kurang mampu” dan “terpinggirkan” orang menentukan kompleksitas lebih besar dari struktur keuangan dalam program-program keuangan mikro. tergantung pada batas regulasi kegiatan mereka: informal. Penyediaan Keuangan Mikro Lembaga-lembaga tradisional yang terlibat dalam keuangan mikro bervariasi. dimana sebagai pendukung menawarkan kepada kelompok lebih dekat menyerupai pembiayaan dari asosiasi dan koperasi. baik dari sudut pandang institusional dan sejauh tujuan mereka dan tujuan yang bersangkutan. Keterlibatan berkelanjutan dari “terdaftar”. Bantuan diberikan kepada individu mengingatkan pembiayaan tradisional kepemilikan tunggal dan mikro perusahaan.tetapi mereka tidak berada dibawah peraturan perbankan.2) berhak untuk mendukung keuangan mikro sebagai individu atau dalam kelompok. Lembaga informal (membantu kelompok sendiri. umumnya. pemberi pinjaman individu) tidak memiliki status lembaga. bergerak amore menentukan jauh dari pola-pola tradisional kredit mikro.Kategori-kategori penerima sehingga diidentifikasi (gambar 1. keluarga. seperti halnya dengan tabungan pos bank. 1. Lembaga semiformal terdaftar entitas. tunduk pada semua hukum-hukum umum yang relevan.3). asosiasi kredit.. Oleh karena itu . Mereka meyediakan jasa financial tetapi. Dari perspektif regulator.4. dan formal 6 . semiformal (gambar 1. Mereka adalah penyedia layanan keuangan mikro atas dasar sukarela dan tidak tunduk pada apapun atau kontrol peraturan. Mereka biasa didefenisikan sebagai keuangan mikro perantara keuangan sebenarnya. serta keterlibatan lebih besar dari perantara keuangan dan. mereka tidak memiliki deposito lembaga atau jika mereka tidak memberikan kredit. tergantung pada kegiatan intermediasi keuangan mereka. lembaga keuangan mikro (LKM) dapat di klasifikasikan kedalam kategori utama. MFFIs tuduk pada persyaratan peraturan keuangan.

dana yang disumbangkan oleh lembaga-lembaga supranasional dan Negara-negara donor. seringkali digabungkan dengan tawaran bantuan teknis dan “intervensi sosial” untuk penerima. terutama yang beroperasi dengan menawarkan kredit mikro sebagai bagian dari proyek pembangunan. meningkatkan dana swasta dan mengambil “dipaksa menyimpan” formulir klien mereka. sbagian atau seluruhnya.Penyedia Keuangan mikro Dalam kategori ini adalah mungkin untuk memasukkan berbagai jenis lembaga dengan koperasi struktural dan kompleksitas organisasi (LSM keuangan. Beberapa LSM yang paling brkembang menawarkan berbagai jenis layanan keuangan. Untuk tujuan ini memanfaatkan LSM. pos tabungan bank). keuangan yang berbeda. Yang paling popular dan meluas adalah LSM keuangan. 7 .

yang menawarkan kredit dan jasa lainnya kepada mitra mereka sendiri. yang dkonversi ke bank untuk memaksimalkan keberlanjutan ekonomi dari inisiatif mereka dan memperluas basis klien mereka Atau. terutama melalui mitra. Ini termasuk Serikat Kredit di Britania Raya dan Irlandia. atau untuk sebagian besar untuk kepentingan anggota mereka sendiri. Meskipun perbedaan mereka. lebih luas di negara-negara berkembang. mereka semua di bawah peraturan perbankan. yang memberikan kredit kepada anggota berputar sendiri dengan menggunakan sumber daya dari dana umum yang disediakan oleh anggota sendiri. Akhirnya. Di sini. di beberapa negara berkembang mereka juga dapat mengambil bentuk bank-bank swasta. Mereka semua dapat menawarkan kredit dan mereka semua lembaga deposito : Untuk alasan ini. Layanan keuangan mikro juga dapat ditawarkan oleh berbagai jenis lembaga koperasi yang beroperasi secara eksklusif. Pembangunan bank-bank besar. dalam lembaga-lembaga keuangan mikro formal. terpusat dan biasanya bank-bank milik pemerintah dibuat untuk mendukung sektor-sektor tertentu (bank-bank pengembangan usaha kecil) atau wilayah geografis (bank pembangunan pedesaan). berputar Tabungan dan Kredit Asosiasi (ROSCAs). Ini mungkin hasil dari skala dari LSM khusus dalam kredit mikro. karakteristik umum dari lembaga-lembaga ini terletak pada status hukum perusahaan koperasi dan kemungkinan mengumpulkan deposito.Lembaga formal dapat di klasifikasikan menjadi tiga kategori utama: Bank keuangan mikro (MFBS). perantara tersebut mungkin akibat dari proses privatisasi bank umum dengan tujuan memberikan dukungan finansial kepada masyarakat lokal. dan bank kredit koperasi. mereka mungkin baru dibuat bank yang memutuskan untuk memasuki pasar keuangan mikro. Dalam bidang keuangan mikro yang berorientasi bank adalah mungkin untuk grup bersama-sama semua bank atau lembaga keuangan yang busur khusus dalam pembiayaan usaha kecil menengah dan mikro-perusahaan. dalam beberapa tahun terakhir. kelompok perbankan kering konglomerat keuangan. PMFB adalah bank khusus hanya menawarkan layanan keuangan mikro . telah dimungkinkan untuk menyertakan bank komersial. dan yang secara profesional cenderung untuk mengambil 8 . tertarik dengan penampilan positif diperhatikan oleh perantara khusus dalam usaha mikro. dua kategori perantara dapat diidentifikasi: bank keuangan mikro yang berorientasi dan bank-bank keuangan mikro yang sensitif. Terakhir. bank keuangan mikro berorientasi (MFOB) dan bank keuangan mikro sensitive (MFSB).

perantara Keuangan dapat mengisi peran yang berbeda dalam program keuangan mikro. sangat berakar di wilayah tersebut. khususnya yang besar. klasifikasi baru dari praktisi yang dapat dianggap sebagai berpotensi aktif di sektor keuangan mikro. misi dan konteks sosial-ekonomi di mana perantara tersebut bekerja. Oleh karena itu. Sebagian besar bank tidak dilengkapi dengan metodologi dan peralatan profesional yang cocok untuk keuangan mikro. Sebuah partisipasi yang lebih luas dari perantara keuangan dengan penyedia keuangan mikro akan menyebabkan review tentang peran LSM dan lembaga-lembaga khusus. keberadaan perantara keuangan tradisional cenderung meningkat di masa depan. Sampai sekarang sistem perbankan telah dianggap keuangan mikro dengan kecurigaan. melihat keuangan mikro sebagai kesempatan menarik. dan lembaga keuangan yang datang langsung dari tubuh lokal. selain kredit yang ada. Tingkat keterlibatan mereka terutama tergantung pada tiga faktor: sifat hukum dan kelembagaan. yang berarti bahwa. dengan demikian.5 Produk Dan Layanan Keuangan Mikro Penyedia keuangan mikro secara tradisional memiliki program kredit mikro berdasarkan keberhasilan mereka pada struktur sederhana. bank lokal. dalam bidang keuangan mikro bank-sensitif adalah mungkin untuk menempatkan semua bank dan perantara keuangan yang. Ini terutama terdiri dari kelompok perbankan. Tradisional menganggap pembiayaan menawarkan kredit kepada individu dilihat sebagai 'unbankable'. dari penyedia layanan sederhana untuk pengganti atau promotor program sendiri. kehadiran mereka di pasar terbatas pada beberapa perantara. Selanjutnya. Namun. Selain itu. karena terlalu berisiko. Ini adalah terutama yang kecil. ketersediaan keuangan mikro untuk kategori baru dari penerima manfaat telah memperkenalkan membutuhkan produk baru. 9 . Perpanjangan progresif penerima manfaat sasaran. jika tidak didukung dengan jaminan.peran aktif dalam program-program keuangan mikro. menciptakan perusahaanperusahaan tertentu atau divisi tertentu dalam organisasi mereka. meskipun sampai batas tertentu dibandingkan dengan bisnis inti mereka sendiri. serta struktur pendanaan yang lebih baik didefinisikan. atau konglomerat keuangan yang memutuskan untuk masuk ke dalam sektor keuangan mikro (downscaling kegiatan mereka). proses penyediaan kredit kecil menimbulkan biaya yang berlebihan karena biaya operasi yang signifikan diperlukan untuk menghadapi setiap pinjaman sehubungan dengan jumlah kredit yang diberikan. skenario masa depan. karena alasan ekonomi atau untuk citra mereka sendiri. pada saat ini. 1.

terutama karena persentase keuntungan yang dihasilkan melalui kegiatan keuangan. Dalam kasus pertama. Kebutuhan untuk saluran tabungan penerima muncul kuat sebagai 'kredit bank' dari penerima sendiri meningkat.4 Keuangan Mikro produk dan jasa Selain itu. bagian dari kegiatan dan yang berkelanjutan. bunga yang lebih tinggi 'kredit bank' dari penerima umumnya bertepatan dengan organisasi yang lebih terstruktur. dan tidak ditujukan untuk menutup subsisten yang biaya pelanggan. Ini dapat dikategorikan sebagai jasa keuangan dalam arti sempit atau memperpanjang pelayanan yang bersifat non keuangan (Gambar 1. serta penyediaan kredit. beberapa kategori pengusaha. dikombinasikan dengan kebutuhan keuangan yang lebih canggih dan panggilan untuk kontrol ketat oleh kreditur. telah membawa perlunya untuk menggabungkan aktivitas kredit dengan menawarkan layanan lain. Persyaratan ini didasarkan pada dua faktor utama di satu sisi.dari kategori 'termiskin dari yang miskin' dengan orang yang kurang beruntung. meningkat. di sisi lain. sering.4). memiliki kemampuan yang lebih besar dalam mengorganisir diri mereka sendiri dalam kelompok-kelompok dan membawakan sebuah kerumitan yang lebih besar dalam menjalankan organisasi dan kelompok dibiayai. adalah mungkin untuk mengidentifikasi tawaran deposito. penerima manfaat target baru berarti kebutuhan keuangan baru yang harus dipenuhi. Hal ini. perlu dibidang program keuangan mikro modern untuk menempatkan kerangka kerja keuangan yang menyediakan jasa lainnya. Kredit Tabungan Asuransi Jasa Keuangan Lainnya Layanan Teknis Lainnya Gambar 1. terutama yang kurang mampu dan terpinggirkan orang. serta produk-produk asuransi. pada gilirannya. Karena alasan-alasan itu. 10 .

dan terlibat dalam program dengan produk yang lebih terstruktur dan lebih kompleks dan struktur keuangan konsolidasi. di sisi lain untuk diperpanjang dengan aktivitas ekonomi seluruh kelompok dibiayai. Dengan cara yang sama keterlibatan perantara keuangan mikro semakin didukung oleh intervensi perantara keuangan lainnya. Dalam hal ini. paket layanan yang menyertai program keuangan mikro semakin lebih terstruktur. bantuan tersebut dapat menyangkut manajemen keuangan dan administrasi tetapi dapat diperluas untuk menawarkan layanan non-keuangan yang spesifik. organisasi penerima manfaat dalam koperasi-koperasi. di satu sisi untuk melindungi risiko teknis dan keuangan khusus dari proyek ini dan. Skenario baru mengidentifikasi area bisnis yang berbeda di bidang keuangan mikro ditentukan oleh kombinasi ‘penerima-jasa’. Sebaliknya MFBS formal menemukan target mereka yang paling alami. adalah mungkin untuk membangun sebuah matriks keuangan mikro cahaya ditentukan oleh kombinasi yang mungkin dari ‘penerimalayanan-lembaga’ (Gambar 1.5). dan untuk menyediakan bantuan teknis untuk kegiatan proyek. asuransi dan bantuan teknis.6 Sebuah Taksonomi Baru Untuk Keuangan Mikro Sehubungan dengan klasifikasi dibuat. 1. Penerima Termiskin Terdaftar Tertinggal Terpinggirkan 11 . peran investor adalah dua kali lipat: untuk menempatkan kontrol di tempat untuk memeriksa mengenai kriteria tata pemerintahan yang baik. sering berjalan dengan otonomi manajerial yang lebih besar. Selain itu.memerlukan pengaturan dari sebuah siklus keuangan lengkap. ubin 'miskin' dan 'tidak terdaftar'. masing-masing yang relevan untuk kategori tertentu perantara. dalam 'kurang beruntung' dan 'terpinggirkan' penerima manfaat. misalnya. dan hanya dalam beberapa kasus untuk tabungan paksa dari penerima manfaat. bahwa penerima manfaat diorganisir dengan baik tersebut membutuhkan dukungan dalam komersialisasi dan distribusi produk. Secara khusus. atau dalam organisasi terstruktur lainnya. Dengan cara ini. Hal ini tidak biasa. Hal ini menggarisbawahi bahwa. MFFIs minyak fokus kegiatan mereka yang 'termiskin dari yang miskin'. khususnya ketika keberlanjutan proyek memerlukan membuka ke pasar di luar konteks lokal. membatasi jasa keuangan yang ditawarkan untuk kredit. produk asuransi juga dirancang. sebagai tingkat 'kredit bank' penerima manfaat meningkat.

penting untuk meningkatkan hubungan antara perantara dan penerima. Untuk masa depan. dan lebih efisien dan cara penyaluran dan pengelolaan dana menciptakan ruang untuk intervensi bahkan dalam programprogram yang kurang terstruktur. Bahkan. untuk bank berorientasi keuangan mikro dan keuangan mikro bank sensitif pada khususnya.Lembaga Keuangan Mikro perantara keuangan Keuangan Mikro bank Keuangan Mikro bank berorientasi Keuangan Mikro bank sensitif Layanan • • dan miskin Kredit • Kred • Kred it it Jasa teknik • Asur • Asur ansi ansi • Jasa • Tab teknik ungan • Jasa teknik • • • • Kredit Asura nsi Tabun gan Jasa keuangan lainnya • Jasa teknik Gambar 1. serta keahlian teknis dan operasi berguna untuk perencanaan dan pemantauan proyek. adalah mungkin untuk meramalkan bahwa program keuangan mikro 12 .5 Suatu taksonomi microfinance modern Hal ini berguna untuk mempertimbangkan. yang 'miskin' dan 'tidak terdaftar'. kita menyaksikan gerakan-persilangan. dan paralel keterlibatan LSM dan lainnya perantara keuangan mikro dalam program-program yang ditujukan terhadap 'kurang beruntung' atau 'terpinggirkan' penerima manfaat. bagaimanapun bahwa dalam pengalaman keuangan mikro baru-baru ini adalah mungkin untuk mengidentifikasi tren yang menyoroti model operasi yang tidak mudah diklasifikasikan. Secara khusus. ditujukan untuk termiskin dan tidak terdaftar. kebutuhan untuk mencari yang baru. yang melihat keterlibatan yang lebih besar dari MFBS dalam program ditakdirkan untuk 'yang termiskin dari yang miskin'. Pada saat yang sama efektivitas program terstruktur lebih meningkatkan kontribusi keuangan mikro perantara keuangan (beberapa kali juga penyedia keuangan mikro) yang memberikan kontribusi pengetahuan lokal mereka.

keuangan yang benar adalah sesuai dengan peraturan perusahaan dan peraturan terkait yang mengatur isu-isu terkait dengan ketekunan. perantara keuangan yang berorientasi untuk kredit. sebanyak dalam literatur seperti dalam praktek. seperti kerangka kerja pengaturan sistem keuangan. badan pemerintah nasional.7): keuangan yang mendukung perang melawan kemiskinan dan pengucilan keuangan (keuangan inklusif). Memang. untuk menetapkan parameter etika harus dihormati.7 Keuangan Mikro Dan Etika Keuangan Untuk memahami sifat sesungguhnya dari keuangan mikro modern. perilaku dan proses yang diadopsi. Jika label perantara dirinya sebagai etika. dan keprihatinan donor nasional dan internasional. yakni penyedia jasa keuangan sektor informal. untuk memutuskan apakah keuangan mikro harus dipandang membiayai secara etis karena diperlukan dalam kasus itu. karena itu. bank pembangunan. tetapi tidak beroperasi secara etis. keuangan yang mendukung beberapa sektor umum dianggap etis oleh kesadaran sosial kolektif (keuangan selektif). Hal ini penting. Etika keuangan. organisasi non profit dan. saat ini.akan semakin ditandai dengan kehadiran investor yang tidak terkait dengan salah satu penggunaan tetapi lebih merupakan kumpulan lembaga campuran. dalam cara yang lebih rendah. Dalam kasus pertama. Membangun struktur kegiatan keuangan yang berbeda. 1. memang telah menanggapi kriteria yang spesifik tentang karakteristik dari perantara dan penerima manfaat. itu melakukan proses kompetisi yang tidak adil. Bentuk dukungan teknis keuangan terutama berasal dari sumbangan dan pinjaman lunak. kita berada di bidang keuangan yang menentukan sendiri tujuan sosial dan kemanusiaan. perlu untuk menyelesaikan masalah lebih lanjut: apakah beroperasi di keuangan mikro artinya operasional di bidang keuangan itu etis? Isu ini memiliki relevansi yang besar dan tidak dapat diselesaikan hanya dengan debat. 13 . serta produk dan kondisi ekonomi yang diterapkan. bertanggung jawab untuk penuntutan oleh otoritas nasional dan masyarakat. Etika keuangan dapat dibagi menjadi tiga kategori aktivitas (gambar 1. Keuangan Mikro datang ke dalam kategori ini.6 dan 1. tidak ada kriteria yang jelas yang memungkinkan kita untuk menarik batas-batas etika keuangan. keadilan dan transparansi perilaku diadopsi (keuangan penuh). dapat membantu kita untuk memahami jika keuangan mikro mungkin termasuk dalam bidang ini. semiformal dan formal di waktu yang sama. bagaimanapun. yang sampai saat ini telah dipertimbangkan jenis pembiayaan secara etis.

seni dan berakhir sosial yang didukung.6 Jenis keuangan etis 14 . Dengan pendekatan ini. alkohol. didasarkan pada kriteria subyektif yang mewakili akal sehat yang baik. perjudian. seperti lengan. Etika Keuangan Keuangan Inklusif: Melawan pengecualian keuangan dan kemiskinan Selektif Keuangan: Dukungan sektor produksi yang dipilih Pemenuhan Keuangan: Menghormati stakeholder bunga Tujuan-Tujuan Sosial dan Berperikemanusiaan Aturan dan kode etik Pengecualian kriteria Kriteria Inklusi Gambar 1. misalnya. sedangkan investasi untuk lingkungan. tembakau. pornografi tidak dibiayai.Dalam kasus kedua dukungan keuangan diberikan hanya untuk sektor dinilai etis oleh peminjam. industri. budaya.

adalah investor institusi yang menyediakan jasa investasi secara individual atau kolektif tidak ada yang kurang.7 Kegiatan dan agen keuangan etis Para perantara yang mengikuti pendekatan semacam ini terutama Ethical Dana Investasi (EIF).Etika Keuangan Memerangi eksklusi keuangan dan kemiskinan Dukungan sektor produksi Aktivitas Kredit: kredit mikro keuangan mikro Kolektif tabungan manajemen Para donor. perempuan miskin pembiayaan di negara berkembang dalam kategori miskin adalah inisiatif layak. dalam kasus ketiga. perantara perbankan telah mulai memilih portofolio kredit mereka sendiri berdasarkan kriteria etis yang sama. dan Dana Pensiun Ethical (EPF). Pendekatan ini diikuti oleh kedua perusahaan dan perantara keuangan dan organisasi nirlaba. Tentu saja. perlu untuk bertanya pada diri sendiri apakah kriteria tersebut cukup untuk menentukan kegiatan keuangan digambarkan sebagai etika. etika berarti mengadopsi perilaku yang mengurangi risiko konflik kepentingan antara perusahaan dan stakeholders. Akhirnya. Kemudian. yang hanya pilih investasi etis. selama bertahun-tahun belakangan ini. LSM / lembaga nirlaba Yayasan LKM Bank Lokal Koperasi Dana Investasi Dana pensiun Gambar 1. tetapi apakah itu cukup untuk mendefinisikan sebagai etika bahkan cara dana 15 . Setelah klasifikasi keuangan etika telah terbentuk.

Jika manajemen bank berada dalam konflik. menemukan cara dan sarana efektif. Pentingnya kepatuhan jelas dalam hal kondisi yang diperlukan untuk membiayai etis. perusahaan dan produk sesuai dengan kriteria tertentu dan terbatas dan harus meninggalkan penilaian subjektif etika. manajemen investasi mereka sendiri. apakah hal itu berarti bahwa tidak harus membiayai produksi senjata yang ditujukan bagi aparat kepolisian? Dan. apalagi. Aspek kritis dalam Kasus tidak begitu banyak menentukan apakah hal itu benar untuk mengadopsi perilaku yang menghormati aturan dan tidak bertentangan dengan kepentingan stakeholder '.tetapi tidak cukup. Dari sudut pandang ini. Etika Keuangan Etika intermediasi Dimana etika? Pemenuhan Tingkatan Ekstensi Transversality Konsolidasi Biaya intermediasi Gambar 1. untuk investor tunggal. Sebuah bank yang membiayai produksi ranjau darat tapi yang menghargai semua aturan dalam hal transparansi hampir tidak bisa menggambarkan dirinya sebagai etika. apa yang membuat keuangan etis? Pada dasarnya tiga faktor. kedalaman aktivitas etis dan ethicality atau intermediasi (Gambar 1. Akhirnya. dan pada akhirnya.8 Variabel etika dalam keuangan 16 . yang berkaitan dengan perilaku individu yang terlibat.diberikan? Dapat diakui rendahnya etika tersebut adalah bank yang mengecualikan pelanggan sendiri dari sektor pemberi atau pengguna? misalnya antara tentara dan alkohol. tidak memerangi alkoholisme pembiayaan pembuat anggur berarti tidak efisien dan memberikan gelas anggur kami dengan makan malam? Dalam contoh yang disebutkan tingkat etika begitu relatif bahwa penyedia pembiayaan yang hanya dapat memilih sektor. mengadopsi perilaku yang tidak datang ke dalam konflik dengan kepentingan yang sudah ada pasti kondisi yang diperlukan untuk membiayai secara etis. akan lebih baik untuk berbicara tentang pembiayaan yang bersifat selektif. Oleh karena itu.8).

Namun. perlu untuk menjelaskan apakah ethicality harus dijamin untuk semua kegiatan. institusi. untuk dapat menggunakan “label” etis. Kedalaman aktivitas etis. perlu untuk menetapkan batas-batas dimana operasi untuk memperpanjang kriteria etika yang dianut. untuk menetapkan apakah kegiatan jaminan dari bisnis inti juga harus etis. Pengaturan lebih pada batas operasi yang tepat untuk aktivitas etis akan menawarkan transparansi yang lebih besar ke pasar dan akan memberikan kontribusi untuk mengurangi tingkat kompetisi yang tidak adil dari beberapa praktisi etis dapat manfaat. Extension menunjukkan batas-batas vertikal kegiatan. Singkatnya. yang memasok pinjaman etis mengumpulkan tabungan etis atau dapat itu pembiayaan kredit etis dengan tabungan tradisional? Dengan kata lain. jaminan tingkat yang sama ethicality di kedua sektor operasi? Hal ini perlu. Isu-isu terkait untuk melakukan dan kedalaman etis sehingga pantas klarifikasi mendesak dan pengawasan baik di tingkat nasional dan internasional. semakin diadopsi oleh perusahaan. harus sebuah bank. Akhirnya. pasar dan regulator masih membayar sedikit perhatian. konsolidasi menunjukkan ethicality kepemilikan saham itu saling berhubungan dengan perantara. dari atas ke bawah bisnis inti. kemudian. bahkan lebih serius adalah ketidakpastian tentang faktor ketiga yang menambah definisi sifat etis keuangan: ethicality Dari intermediasi keuangan. ethicality dievaluasi dalam hal perpanjangan. masalah ini dilihat pada tiga tingkatan ekstensi. Jika aturan perilaku yang dapat membantu untuk meningkatkan tingkat ethicality praktisi. harus perantara yang menawarkan jasa keuangan lainnya. yang merupakan bagian dari kelompok perbankan yang lebih besar pembiayaan industri senjata. misalnya sebuah bank etis. dan kode etik. transparansi dan konsolidasi. dan kedalaman aktivitas akan meningkatkan ethicality praktisi dan program17 . yang tidak mengakibatkan etiket formal. Transparansi menunjukkan batas-batas horizontal kegiatan. adalah suatu hal yang belum terselesaikan yang praktisi. perlu untuk menjelaskan apakah hubungan dengan pemegang saham utama atau kepemilikan silang harus dipertimbangkan dalam evaluasi “keetisannya” atau apakah perantara tunggal ini harus dievaluasi secara berdiri sendiri. artinya.Melaksanakan perilaku ini adalah penting bahwa berbagai regulasi yang tetap tidak hanya sebuah kewajiban tetapi menjadi budaya perusahaan. transparan dan konsolidasi. Adapun kedalaman keuangan etika. masih menyebut dirinya etis? Dengan kata lain. serta memberikan kredit.

Demikian pula. Selain itu. Jika pembaca tidak teliti. perlu untuk mengidentifikasi variabel yang memungkinkan kita untuk mendefinisikan proses intermediasi keuangan sebagai etika. lebih etis dari dua set pinjaman untuk orang-orang yang kurang beruntung di negara-negara berkembang akan menjadi murah dan salah satu yang dibutuhkan keuntungan lebih rendah dari kebutuhan. kondisi lain sama. dan memberikan pinjaman kepada orang miskin atau berinvestasi dalam Etis Dana Investasi. Mengapa? Keuangan mikro tidak dapat dikelompokkan dengan sumbangan tetapi ditandai sebagai kegiatan intermediasi yang memberikan penghargaan akan dan efisiensi inisiatif. apa yang membuat proses intermediasi etis? Jawabannya sesederhana itu canggung biaya intermediasi keuangan dan profit margin. dan memastikan tingkat pengembalian pasar. berhadapan dengan kepastian mempertahankan aktivitas etis. sebagian besar program kredit mikro melibatkan biaya antar-mediasi lebih tinggi dibandingkan pasar. Mendorong akses ke layanan keuangan bagi individu yang sistem keuangan tradisional termasuk pasti etis mendorong aman. bahkan non-ahli di bidang keuangan. lebih cepat dan lebih murah transfer. terdiri dari saham publik dan saham perantara keuangan terdaftar. akan masuk akal untuk percaya bahwa investor yang menambahkan tujuan sosial dan kemanusiaan untuk tujuan mereka keuntungan. ketika kita berbicara tentang etika keuangan. dan tidak hanya melakukan agen atau kegiatan yang didanai. Ini lebih efisien lebih aman. Namun. dengan definisi ini. Namun. akan mengalami kesulitan dalam mengakui bahwa. tingkat pengembalian yang lebih tinggi daripada rata-rata pasar dibenarkan karena alasan ekonomi. Biaya intermediasi dan marjin laba secara teoritis dijelaskan terutama oleh risiko kredit yang tinggi terkait dengan penerima manfaat dan inisiatif.program. Oleh karena itu. Dengan demikian. Mayoritas menawarkan EIFs kembali sesuai dengan dana tradisional. kembali pasar sering dijelaskan oleh kesulitan objektif memilih dan pemantauan investasi etis: portofolio etis. dengan referensi khusus untuk EIFs dan EPFs. dalam banyak kasus. meningkatkan akses cepat dan murah tingkat efisiensi 18 . efisien sesuai dengan murah. Dalam kasus apapun. disusun untuk menghasilkan keuntungan yang lebih rendah daripada pasar. melainkan juga etis jika biaya intermediasi juga memiliki profit margin lebih rendah dari tarif pasar. intermediasi Keuangan terdiri dalam mentransfer dana dari unit surplus ke unit defisit. biaya ini dapat diterima untuk penerima karena mengkompensasi kemungkinan mengakses jasa keuangan dinyatakan tidak dapat diakses.

membuat intermediasi keuangan etis. Demikian juga. Keuangan Mikro Etis keluhan Keluhan non etis Etika Perilaku Kedalaman Ekstensi Tinggi Transversality Konsolidasi Rendah biaya intermediasi Non Etika perilaku Kedalaman Ekstensi rendah Transversality Konsolidasi Tingginya biaya intermediasi Gambar 1. adalah berguna untuk bertanya apakah keuangan mikro yang dapat atau harus dianggap sebagai keuangan etis (Gambar 1. untuk dapat mendefinisikan keuangan mikro sebagai etika itu perlu untuk mengevaluasi dua aspek: konsolidasi dan biaya intermediasi. itu adalah normal untuk mengharapkan bahwa praktisi keuangan mikro mengadopsi kode etik dan berusaha keras untuk ethicality di transversality jangkauan dan aktivitas mereka.etika. Keuangan Mikro semakin tergantung pada struktur keuangan yang cenderung melibatkan aktor nirlaba dan perantara keuangan tradisional pada saat yang sama. Dari perspektif yang ketat. dan penggunaan sumber 19 . Faktor-faktor ini mengambil relevansi besar dilihat dari perspektif semacam itu. keuangan mikro etika hanya ketika itu juga menghormati tingkat ethicality dalam konsolidasi dan biaya intermediasi. terkait untuk memerangi eksklusi keuangan dan kemiskinan ekstrim.9). Tujuan keuangan mikro.9 Variabel etika dalam keuangan mikro Namun. Dalam konteks ini. dapat dengan mudah diklasifikasikan sebagai etika. dan tidak ditetapkan berdasarkan untuk hubungan risiko kembali klasik. dan dengan definisi ethicality. mendorong jasa keuangan dengan harga yang menggabungkan profit margin bawah kembali pasar.

untuk mengarahkan pembangunan masa depan. di masa lalu.daya kelembagaan bersama yang swasta. mengevaluasi kepraktisan operasi dan model manajemen untuk keuangan mikro modern yang menghargai kriteria ethicality. lembaga keuangan mikro lainnya dan perantara keuangan tradisional yang hadir di pasar. Kinerja positif dari program kredit mikro telah memungkinkan tindakan berkelanjutan dari waktu ke waktu. mampu menggerakan proses berharga atas dan di atas kegiatan keuangan tunggal. dan tugas. karena itu kami menawarkan alternatif yang lebih dibandingkan dengan pengalaman masa lalu kredit mikro ini bukan hanya mampu mencapai jumlah penerima manfaat potensial yang lebih luas. Dalam beberapa tahun terakhir. Buku ini akan mencoba untuk menemukan jawaban atas pertanyaan ini. karena orang-orang yang mengabdikan energi fisik dan intelektual untuk keuangan mikro setiap hari memiliki kemungkinan. serta kredit mikro. 1. Pilihan yang menyajikan sendiri Oleh karena itu antara 'keuangan mikro komersial' dan 'keuangan mikro etis'. Praktisi dan peneliti harus mengajukan pertanyaan dengan cara lain: Masa depan macam apa yang tidak pantas keuangan mikro? Memang. Kredit mikro telah mampu membawa martabat dan integritas untuk memerangi kemiskinan ekstrim itu. Sebelum menyerah pada etika keuangan mikro itu sangat berharga. perantara keuangan dan pengadaan modal swasta .8 Kesimpulan Untuk apa menunggu masa depan dikeuangan mikro? Tidak ada jawaban yang benar untuk pertanyaan ini. Memerangi kemiskinan ekstrim telah menjadi bagian dari tujuan yang lebih luas dalam memerangi “pengecualian” keuangan. Penerima manfaat dari dukungan tidak lagi hanya orang miskin di negara-negara berkembang. Menawarkan produk jasa keuangan lainnya meramalkan dan bantuan teknis. keuangan mikro modern. dan berbagai jenis dukungan kepada orang miskin yang tidak mampu untuk melakukannya. keuangan mikro telah mengambil alih dari konsep kredit mikro. Bersama dengan pendonor dan lembaga non-profit. melainkan mampu menyesuaikan dengan intervensi dengan kebutuhan efektif dan karakteristik pengguna dan daerah intervensi dipilih dan 20 . Keberadaan perantara berorientasi keuntungan dan penggunaan dana swasta dapat merupakan risiko keberangkatan dari ethicality konsolidasi dan biaya intermediasi. maka. tanpa kehilangan kesempatan yang datang dari melibatkan berorientasi pada keuntungan.

Apakah semuanya baik-baik. Bersama-sama. kriteria baru untuk tujuan kinerja dan keberlanjutan. Dalam menghadapi suatu kecanggihan keuangan ditingkatkan. produk baru. "Para praktisi dan LKM harus memperoleh manfaat dari keahlian perantara keuangan untuk mencapai tingkat efisiensi yang tinggi dalam pengelolaan sumber daya. menemukan model operasional dan manajerial mampu menghasilkan kerjasama yang seimbang antara sistem nirlaba dan sistem keuangan tradisional. perantara baru: ini garis pengembangan keuangan mikro menghasilkan struktur keuangan yang lebih rumit daripada yang digunakan di masa lalu untuk kredit mikro. kedekatan kembali ke teritori lokal dan layanan pelanggan. 21 . Pelanggan baru. Perantara keuangan dapat. risiko keuangan mikro kehilangan sifat sebenarnya kedekatan dan ethicality yang menandai asal-usulnya. maka? Perubahan yang telah terjadi memberlakukan dua aturan sebagai berikut: tidak memudarkan karakter. sistem nirlaba dan sistem keuangan tradisional yang harus bekerja sama untuk mencapai tingkat tertinggi ethicality intermediasi keuangan untuk keuangan mikro.ia mampu menawarkan bantuan keuangan dan teknis yang lebih terstruktur. dengan pengalaman keuangan mikro. transparansi yang lebih besar dan sistem manajemen lebih efisien. berarti terutama. positif tradisional kredit mikro. saat ini. sistem baru evaluasi dan pengendalian proses dan lembaga. yang kompatibel dengan tujuan keberlanjutan dan kinerja. Mendorong pengembangan keuangan mikro. untuk membatasi risiko bahwa inovasi keuangan membawa bersamanya.

melompati mereka yang membutuhkan kredit yang lebih kecil.sebetulnya.seseorang sering kali bersedia membayar lebih tinggiuntuk layanan yang lebih baik.pengembangan lembaga keuangan pedesaan yang menguntungkan dan layak.kredit cenderung disediakan untuk golongan elite setempat yang berpengaruh untuk mendapatkannya.akses atas layanan kredit dan tabungan secara terus menerus dan dapat diandalkan adalah yang paling dibutuhkan. 22 .dan juga banyak bukti dinegara yang sedang berkembang diseluruh dunia bahwa program subsidi kredit pedesaan menyebabkan tunggakan yang tinggi.yang menunjukkan bahwa dalam hal-hal tertentu mereka tidak sensitive aka besarnya suku bunga.pada saat ini langka dan dikehendaki .Kasus 1: Apakah pelanggan keuangan mikro membutuhkan subsidi suku bunga?? Pelanggan keuangan mikro cenderung meminjam jumlah yang sama bahkan kalau suku bunga meningkat.subsidi suku bungan menciptakan kelebihan permintaan yang dapat berakibat dengan semacam pencatuan melalui transaksi pribadi antara pelanggan dan pejabat kredit. Kasus 2 : Hasil temuan pembangunan internasional tentang peminjaman wanita Hasil temuan studi USAID mengenai 11 LKM yang sukses menunjukkan bahwa semua oraganisasi yang telah diteliti kenyataannya memang berhasil menjangkau semua wanita.karena nihil untuk diberlanjutkan.menghasilkan kerugian baik bagi lembaga keuangan yang melaksanakan program maupun bagi instansi pemerintahan maupun donor. lembaga keuangan miko yang mnerima subsidi penerimaan pendanaan mungkin tidak efektif mengelola kinerja keuangan mereka.baik karena keputusan kebijakan langsung tau karena kepercayaan umum bahwa kaum wanita memiliki kinerja pembayaran kembali yang lebih baik dan lebih mau membentk kelompok. Program subsidi kredit menyediakan suatu olume kredit murah secara terbatas.dan menghilangkan semangat tabungan kelembagaan dan karena itu.

Kualitas manusia Aceh khususnya dan manusia indonesia umumnya di masa depan bukan hanya ditentukan oleh pendidikan yang diperoleh melalui institusi formal mulai dari SD. dari pola pertanian subsistem ke pola pertanian yang berbasis Agribisnis. Hal ini membuktikan bahwa penanganan secara memadai dalam pembinaan harus dilakukan secara sistematis dan praktis melalui penerapan dan pembuktian langsung yang mempunyai nilai jual dipasar baik domestik maupun internasional. SLTP sampai SMA. yang menuntut tersedianya sumber daya manusia yang berkualitas (petani yang bersemangat) dan tangguh 23 . Hal ini merupakan peran pemerintah dalam menciptakan nilai-nilai yang strategis di bidang pertanian dan sekaligus merupakan langkah antisipatif menuju era keterbukaan dan globalisasi. Pemulihan penghidupan ini terus akan mendapat perhatian hingga keadaan masyarakat khususnya petani mencapai tingkat pendapatan yang layak.tingkat pengikutsertaan wanita dalam program tanpa refrensi jenis kelamin ditentukan oleh meratanya kaum wanita didalam kelompok yang dilayani dan oleh ciri-ciri yang bisa menghalangi atau menfasilitasi akses wanita.Didalam sejumlah program yang memusatkan perhatian pada kaum wanita.pada umumnya motivasi mencakup kepercayaan atau pengalaman bahwa resiko kredit wanita cukup baik dan kemungkinan besar kurang memiliki akses atas sumber daya dan jasa. maupun sampai kejenjang Universitas tetapi yang lebih penting adalah pembinaan dan motivasi secara kontinue sehingga menghasilkan kemandirian dan pendapatan (outcomes) yang lebih terukur. Kasus 3: Kebijakan Dalam Usaha Peningkatan Pendapatan Masyarakat Petani Di Nanggroe Aceh Darussalam Pemulihan ekonomi khususnya di bidang pertanian untuk daerah Nanggroe Aceh Darussalam pasca tsunami sampai sekarang muncul sebagai masalah yang harus diselesaikan secara bertahap dan berkelanjutan. hal ini sangat menentukan keberhasilan mereka (petani) di lapangan dan mempengaruhi produktivitas kerja (skill) serta meningkatnya perekonomian secara tidak langsung. Persoalan dalam jangka pendek adalah bagaimana mengembalikan penghidupan (livelihood) masyarakat khususnya para petani yang masih bertani secara tradisional menjadi lebih modern.

Pekerjaan pembersihan itu dilakukan dengan pendekatan padat karya yang melibatkan petani setempat yang didukung dengan peralatan kecil. Persoalan yang mendasar dan bernuansa masa depan tidak sekedar mengembalikan kehidupan ekonomi yang normal. sebagian besar areal pertanian yang telah direncanakan masih terdapat beberapa kendala. sehingga peningkatan sektor pertanian tidak hanya terbatas pada program pengadaan agroinput saja melainkan diperlukan program pemasyarakatan yang berorientasi pada pembinaan yang didukung pendampingan (share informasi) dan pelatihan serta penerapan tekhnologi bagi petani secara berkelanjutan pada daerah-daerah yang mempunyai keunggulan komoditi pertanian. seperti parang. Beberapa kendala yang masih dialami masyarakat kita selain daripada produktivitas juga dampak dari infrastruktur jalan yang menghubungkan petani dan pasar serta hancurnya sarana irigasi yang sangat mendukung ketersediaan air untuk lahan sawah. Sektor pertanian pasca konflik dan tsunami. Bila dilihat dari permasalahan tersebut maka yang menjadi objek pemulihan ini tidak hanya menjadi tanggung jawab petani saja melainkan juga pemerintah dan pengusaha-pengusaha pertanian. Peningkatan sistim ekonomi tersebut harus menjadi cermin dalam wilayah-wilayah pertanian yang strategis. cangkul dan 24 . seperti pohon kelapa) sehingga dana yang dialokasikan untuk merehabilitasi sawah dan lahan pertanian lainnya tersebut belum mencukupi. Minimnya informasi dan keahlian yang diperoleh petani saat ini menjadi salah satu penghambat tingkat kemajuan hasil-hasil pertanian yang bermutu serta rendahnya daya saing pasar dengan komoditi impor. Selain penyebab infrastruktur jalan yang tidak mendukung juga disebabkan lahan yang rusak tersebut dapat dikategorikan ke dalam rusak agak berat (banyak terdapat batang dan tunggul kayu ukuran besar.khususnya di sektor pertanian. Setelah kegiatan pemulihan rehabilitasi dan rekontruksi selesai. Di sini pemerintah harus benar-benar peka terhadap kondisi daerah yang mempunyai potensi pertani sehingga langkahlangkah antisipatif untuk mengupayakan perkembangan di sektor pertanian dapat terwujud. Dampak terparah akibat gempa dan tsunami di Provinsi Nanggoe Aceh Darussalam salah satunya di alami oleh masyarakat yang bermata pencaharian sebagai petani dan nelayan. Berbagai upaya telah dilakukan untuk meningkatkan sistim pertanian yang tangguh pada masyarakat (petani) saat ini. melainkan persoalan bagaimana menumbuhkembangkan ekonomi di bidang pertanian (Agriculture Growth) pasca tsunami dan mengubah struktur ekonomi dan pekerjaan khususnya di bidang pertanian menjadi lebih potensi dan produktif karena kedua hal inilah inti dari pembangunan masyarakat pertanian yang berkualitas dan bernilai jual.

sementara untuk membersihkan sawah dan lahan pertanian yang rusak memerlukan peralatan besar seperti gergaji bermesin (chain saw) dan traktor atau alat berat lainnya. Karena alat yang diberikan dalam paket rehabilitasi itu sangat sederhana. Momentum perbaikan (rekonstruksi dan rehabilitasi) pasca tsunami mesti melahirkan paradigma baru dalam membangun Aceh Baru yang diidam-idamkan. Inilah kesempatan untuk membangun kembali secara lebih baik (Build back better) salah satunya melalui pembangunan berbasis agribisnis yang kontinue. Momentum Pemulihan di Sektor Pertanian. Nanggroe Aceh Darusalam merupakan salah satu daerah yang mempunyai potensi pertanian yang sangat strategis. Dalam hal ini pemerintah atau lembaga-lembaga terkait dapat melakukan beberapa model yang disesuaikan dengan kondisi serta perilaku petani setempat melalui konsep yang sejalan apa yang akan di usahakan oleh masyarakat tani tersebut yang disesuaikan dengan zona komoditi unggulan didaerah tersebut. Rata-rata pola pertanian masyarakat kita masih rendah dalam tingkatan produktivitas hasil-hasil pertanian maupun penerapan sistim pertanian yang modern dan ramah lingkungan. Standar dan prosedur yang baik dapat menjadi contoh dan menjadi pedoman serta acuan untuk dikembangkan dalam masyarakat yang khususnya petani. Khususnya tentang manajemen informasi pertanian. Tetapi peluang tetap ada untuk menjadikan pembangunan di Nanggroe Aceh Darussalam khususnya pembangunan sektor pertanian pasca bencana sebagai model pembangunan yang strategis. hal ini dapat dilihat di sepanjang daerah Aceh melalui keadaan geografis wilayah dan struktur tanah yang sangat mendukung. Adapun beberapa konsep-konsep klasik yang dapat membantu petani Nanggroe Aceh Darussalam adalah : Membantu petani dalam memberi inovasi dan menguasai informasi tentang pertanian yang menjadi mata pencaharian masyarakat setempat. Tentu tidak ada model yang sederhana untuk melakukan itu dalam keadaan masyarakat yang mengalami bencana luar biasa seperti di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.sekop. Yaitu dimana petani yang menjadi objek harus didampingi oleh dinas-dinas pemerintah maupun lembaga swasta dengan program-program manajemen informasi pertanian atau sudah saatnya kita menggalakan kembali sistim pendampingan secara permanen untuk tiap program pertanian. Disini dalam pemenuhan input informasi tidak hanya diperoleh oleh segelintir pengusaha elit pertanian saja tetapi pemerintah (Dinas-dinas terkait) dan pelaku tehnis 25 .

II. disini pelaku dapat mengusai pola pertanian yang sistematis yang dimulai dari pertanian harus perencanaan awal penanaman sampai ke segmen pemasaran. keuangan/Lembaga keuangan mikro. Menajemen pemasaran dan Teknik perencanaan partisipatif. Pemetaan wilayah pertanian sudah merupakan langkah yang harus dilestarikan melalui penciptaan pasar agribisnis yang mencakup wilayah yang 26 .pertanian juga harus bisa mengusai informasi tentang status komoditi yang akan di tanam maupun di pasarkan. Disini Pemerintah harus jeli menggali potensi daerah unggulannya sehingga hasil-hasil pertanian yang menjadi komoditi unggulan benar-benar di butuhkan oleh pasar domestik. III. IV. Hal seperti ini diperlukan realisasi seperti pembinaaan kepada petani dan sekaligus merupakan langkah antisipatif menuju era keterbukaan dan globalisasi di bidang pertanian. Karena hal ini yang menjadi dampak kepada pelaku pertanian bagaimana pentingnya informasi-informasi baik yang menyangkut masalah tehnis maupun pasar sehingga perencanaan awal yang dilakukan oleh petani tidak selalu berakhir dengan kerugian. di sini pelaku pertanian harus mampu menciptakan kondisi pertanian yang mandiri dengan melibatkan lembaga untuk mengelola keuangan petani agar terkontrol untuk perencanaan ke depan. Meningkatkan Potensi dan kualiatas sumber daya manusia (SDM) petani (Farmer Skill) dalam memanfaatkan lahan dan penerapan tekhnologi pertanian melalui program agroinput dan agroindustri yang disesuaikan dengan komoditi unggulan di dalam daerah tersebut. Kita perlu menargetkan kegiatan yang berkesinambungan dengan menerapkan beberapa sistim seperti dibawah ini : I. yang menuntut tersedianya sumber daya manusia dan sumber daya alam yang berkualitas khususnya di sektor pertanian. Pengembangan kemitraan serta pengawasan yang kontinue yang dilakukan oleh Kewirausahaan petani & kepemimpinan organisasi dalam engelolaan pemerintah (dinas Terkait)maupun petani secara konsisten dan bertanggung jawab. Pelaku pertanian harus mampu mengelola hasil-hasil pertanian melalui teknik-teknik yang terencana secara sistematis dan terukur sehingga tingkat kebutuhan pasar maupun harga dapat terjangkau pelaku pertanian dan dapat meminimalkan kerusakan hasil pertanian.

dan sebagainya. keempat Adanya peningkatan pendapatan petani dibandingkan dengan pendapatan yang didapat sebelumnya.benih. menciptakan dan menghasilkan bibit yang unggul. tetapi kegiatan yang seperti ini perlu di kaji ulang bagaimana proses-proses tersebut telah dilaksanakan secara baik dan benar. bibit. kelima Mengfungsikan lembaga-lembaga di pedesaan seperti Koperasi dan Lembaga keuangan Mikro untuk mengatur pendapatan dan pengeluaran petani secara permanen sehingga upaya peningkatan sektor pertanian dapat terwujud. e.Nah. Teknik Pengendalian OPT (organisme Pengganggu Tanaman). d. b. Kualitas dan kuantitas merupakan hasil dari proses yang dijalankan sehingga di perlukan penatan kembali tingkat pengetahuan petani melalui Metodelogi Teknik budidaya pertanian yang baik dan teratur. ketiga Petani dapat mengetahui informasi pasar dan mampu memasarkan komoditi pertanian yang diusahakannya dengan harga yang bersaing dan terjangkau. Sehingga hasil yang didapat benar-benar mempengaruhi jiwa seorang petani dalam mengevaluasi hasil pertaniannya. c. antara lain melalui : a.mempunyai komoditi unggulan sehingga wilayah-wilayah yang menjadi sektor unggulan tidak berubah fungsi menjadi sektor non unggulan. tepat guna dan tepat waktu. Teknik pengolahan tanah. penggunaan pupuk yang tepat sasaran. Dampak yang diterima oleh petani dengan menerapkan program-program yang terarah harus mencapai outcome yang diinginkan. kedua Petani dapat mengoptimalkan fungsi lahan sesuai dengan komoditi yang diusahakannya. Metodelogi penyuluhan seperti demontrasi penggunaan AlSINTAN (Hand traktor) dan berbagi informasi tentang harga pasar mengenai agroinput pertanian seperti pupuk. sehingga indikator yang digunakan untuk mengukur tingkat keberhasilan dalam kegiatan ini adalah sebagai berikut pertama Petani dapat menyusun pengeluaran dan kebutuhan agroinput secara terperinci. rasa dan warna. Dari beberapa teknik yang telah dipaparkan tersebut adalah sudah merupakan pengetahuan yang mendasar bagi seorang petani. beberapa 27 . mengolah dan menjaga struktur tanah dengan baik serta pemanfaatan pengolahan melalui Alsintan secara teratur. Teknik Pemupukan. menjaga hasil panen agar terhindar dari perubahan bentuk. Teknik pembibitan. Teknik Pemanenan dan pasca panen.

"Dalam lima tahun ke depan tim itu menyusun penyempurnaan dan perbaikan sistem 28 . Untuk merealisasikan rencana itu. Kita harus mampu menempatkan diri sebagai pelaku pembangunan dan juga sebagai pengontrol pelaksanaan pembangunan tersebut serta ikut berperan aktif dalam pembangunan khususnya di sektor pertanian. sehingga kehancuran disektor pertanian selama ini mengakibatkan pemerintah dan masyarakat harus lebih banyak mendatangkan komoditi-komoditi dari luar yang akhirnya kita harus menjadikan lahan pertanian di daerah kita menjadi lapangan sepak bola. perumahan. tetapi ini kembali kepada sikap pelaku pertanian itu sendiri untuk menempatkan layak atau tidakkah lahan yang selama ini cukup potensial dan produktif agar terus di usahakan atau menjadi lahan yang “ke—tidur-an” sehingga perencanaan dan pengawasan harus sejalan di terapkan sebagai dasar pembangunan di era globalisasi ini. (Iman).konsep ini diperlukan kesungguhan semua pihak terutama kebijakan pemerintah dalam menjaga kebutuhan pangan dan ketersediaan sumber daya pertanian yang tangguh. Deputi Wakil Presiden Bidang Kesejahteraan Rakyat Bambang Widiyanto mengatakan pemerintah akan membentuk tim percepatan kemiskinan. Yang perlu di ingat! kesempatan berperan aktif melalui pola intensifikasi dan ekstensifikasi maupun diversifikasi seperti ini bukan dijadikan sebagai ajang kesempatan memaparkan konsep atau teori oleh ahli pertanian maupun pemerintah sendiri. golf dan lain-lainya hingga membuat kita semakin mengimpor kebutuhan pangan.Pemerintah menyusun skema dan pendekatan baru dalam kebijakan pengurangan jumlah masyarakat miskin dan menjanjikan kenaikan anggaran hingga 15 persen per tahun bagi program khusus pemberantasan kemiskinan. Kasus 4: Program Pemerintah Pola Pengentasan Kemiskinan Diubah JAKARTA . Karena secara otomatis hasil dari peran aktif masyarakat pelaku pertanian merupakan hasil yang akan dinikmati untuk kepentingan masyarakat bersama dalam upaya peningkatan pendapatan dan paling utama dapat mengatasi permasalahan komoditi pangan yang akhir-akhir ini kita rasakan.

sekarang kita satukan. Kriterianya juga akan diseragamkan." kata Bambang. integrasi program pemberdayaan masyarakat dalam Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) agar lebih bersinergi dan berkelanjutan. Tim akan melakukan empat langkah untuk menyempurnakan sistem penanggulangan kemiskinan dan yang pertama adalah melakukan penyatuan dan penyeragaman (unifikasi) data. antara lain. Program Keluarga Harapan (PKH). "Peningkatannya sekitar 10 sampai 15 persen per tahunnya dari alokasi anggaran pengentasan kemiskinan targetted di 2010. Pengentasan kemiskinan bersifat khusus (targetted) adalah program yang ditujukan kepada masyarakat miskin untuk mendorong daya beli. belum ditemukan formulasi sistem pembiayaan yang berkelanjutan terutama dalam program Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas) "Untuk kesehatan PR-nya masih besar. Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas). sKedua. "Karena selama ini data kemiskinan beragam." kata Bambang yang juga menjabat sekretaris eksekutif tim tersebut di Jakarta.penanggulangan kemiskinan. Dan keempat. 29 ." kata Bambang. "Baru mencakup 800 ribu keluarga." kata dia. karena kita membutuhkan adanya perkiraan kebutuhan biaya. baru bisa kita rumuskan sistem pembiayaan yang berkelanjutan. perbaikan pada program bantuan berkelanjutan yang banyak berisi program kesehatan. pemerintah akan memperbaiki program pengentasan kemiskinan berdasarkan pendekatan pendampingan keluarga. atau bantuan bersyarat. Program Keluarga Harapan (PKH) yang sudah tiga tahun dijalankan masih belum banyak menggandeng keluarga miskin dan dinilai belum efektif meningkatkan taraf hidup. Kredit Usaha Rakyat (KUR) dan Program Pemberdayaan Masyarakat (PNPM). Pemerintah menyatakan akan menambah anggaran untuk merealisasikan perbaikan dan penyempurnaan program pengentasan kemiskinan. Rabu (10/3). Hingga saat ini. harapannya bisa ditargetkan 3 juta keluarga sangat miskin bisa dikover." kata Bambang. Ketiga. Program itu. Program Bantuan Langsung Tunai Bersyarat.

metoda untuk mentransfer uang. Singkatnya. ada sebuah pengakuan yang sedang berkembang bahwa tidak semua orang miskin adalah usahawan tapi semua orang miskin membutuhkan dan menggunakan berbagai macam bentuk jasa finansial. Para petani mungkin membutuhkan kredit untuk hasil taninya tapi juga tempat yang aman untuk menyimpan hasil panen yang digunakan pada masa paceklik. Jasa-jasa ini terdiri dari pinjaman darurat ke kredit pelanggan. 30 . Dahulu. seperti yang lainnya. berbagai macam klien ini membutuhkan jasa berbagai macam jasa finasial pula. semua jenis jasa simpanan. Tantangannya adalah untuk memahami dan memenuhi permintaan ini diantara masyarakat miskin dan terpencil. fleksibel.BAB II Masyarakat Miskin dan Berpendapatan Rendah Untuk sebuah sistem finansial yang benar-benar eksklusif harus mampu memenuhi kebutuhan siapa saja yang menggunakan jasa finansial. Hasilnya jumlah jasa kredit yang sedikit menjadikan jumlah klien yang sedikit pula. dan (2) pendekatan untuk menyalurkan kredit yang kebanyakan berdasarkan suplay. dan dengan harga yang sesuai. Orang miskin di negara-negara berkembang. memerlukan akses untuk menjakau seluruh jasa finansial yang nyaman. Para pensiunan membutuhkan sistem yang terpercaya untuk menerima uang pensiunan mereka. Sebuah pemahaman yang lebih baik terhadap kebutuhan klien (dan klien potensial) telah membentuk suatu perubahan dari microcredit ke microfinance dan sekarang ini ke sistem finansial inklusif. termasuk orang miskin. Mengetahui keragaman masyarakat yang tidak dimasukkan dalam jasa finansial (bukan hanya usahawan mikro) mempunyai dampak yang besar terhadap pembangunan sistem finansial inklusif. Sekarang. terdapat dua karakteristik microfinance: (1) fokus pada kredit usaha kecil (pinjaman kecil untuk memenuhi modal kerja yang dibutuhkan oleh usahawan). Observasi sederhana ini telah merubah pola pikir dan praktek microfinance selama beberapa dekade terakhir. dan asuransi. Pekerja pabrik membutuhkan bantuan dalam mengurus dari gaji ke gaji mereka.

Terdapat banyak informasi tentang klien microfinance terbaru. pensiunan. masyarakatnya sering lebih bervariasi dan termasuk tidak hanya pedagang kaki lima tapi juga penjaga toko.1 Karakteristik KlieN Microfinance Sedikitnya terdapat dua cara untuk berpikir tentang pertanyaan pertama tadi “Siapakah klien tersebut?” pertama. diperkirakan terdapat lebih dari lima puluh juta orang tidak memiliki tabungan di bank. Di daerah pedesaan. Contohnya Amerika Serikat. Seperti garis kemiskinan atau mereka yang hidup dengan biaya kurang dari satu sampai dua dolar perhari. Perdebatan ini telah mengambil berbagai macam bentuk. Banyak perdebatan muncul belakangan ini tentang tingkat kemiskinan klien microfinance menggunakan pengukuran miskin relatif sampai miskin standar. meliputi siapa saja yang tidak termasuk dalam kategori jasa finansial formal—kadang-kadang dihubungkan sebagai orang “Non bank”. Klien potensial ini termasuk diantaranya. Di Asia Utara banyak program fokus pada program pengembangan wanita pedesaan yang baru memulai usaha-uasahanya. Pertama. Klien microfinance yang khas adalah bekerja sendiri. simana sistem finansial sudah sangat berkembang. jumlah rumah tangga yang tidak mendapatkan akses ini tentunya luar biasa banyak.1 untuk cerita tiga klien microfinance. pekerja pabrik. tukang. mereka adalah petani kecil dan masyarakat lainnya yang terlibat dalam aktifitas usaha kecil seperti pengolahan makanan dan dagang kecil-kecilan. Di Amerika Latin dan Afrika Timur fokus microfinance tradisional kebanyakan pada usahawan kota atau dekat kota yang kebanyakan para pedagang. Apa dampak jasa finansial ini terhadap kehidupan masyarakat miskin? 2. perbedaan regional dalam hal klien berlaku. bahkan dinegara-negara berkembang. Dalam beberapa kasus. adanya pertanyaan moral tentang penggapaian orang yang paling miskin—tidak haruskah microfinance dipandang sebagai aktifitas untuk 31 .Bab ini mempunyai pertanyaan sebagai berikut: Siapakah klien tersebut? Seberapa miskinkah mereka? Jasa finansial apa yang dibutuhkan oleh klien miskin ini dan bagaimana mereka menggunakannya? dan. Mereka bisa jadi orang yang sangat miskin sampai orang non miskin yang rentan. klien potensial berada jauh di bawah usahawan mikro. penyedia jasa. Lihat kotak 2. dan usahanya sering dirumah. Meskipun terdapat sedikit pemahaman tentang kondisi klien potensial ini. dan yang lainnya. dan lain-lain. Sedangkan di daerah perkotaan. petani.

2 untuk diskusi tentang kasus spesifik pada Badan Pengembangan Internasional Amerika. Kemudian. menghitung aset. Kenya. Kotak 2.1 Pruduk di Kenya. Orang atau keluarga miskin yang mencapai sepuluh prsen. melindungi mereka dari kesengsaraan dan mengambil keuntungan dari kesempatan. Kebanyakan klien microfinance sekarang ini berada disekitar atau bahkan dibawah garis kemiskinan (lihat gambar 2.1). tidak haruskah permintaan pemangku kepentingan bahwa dana publik diperuntukkan bagi mereka yang sangat membutuhkan? Lihatlah kotak 2. yang memiliki beberapa kelompok simpanan informal atau “Merry-go-around” begitu sebutannya di Kenya. Meskipun demikian. Dimensi kedua adalah pertanyaan tentang kebijakan publik karena subsidi donor mempunyai peran yang besar dalam membiayai microfinance. Sedangkan yang lainnya memperoleh bayaran mingguan yang ia gunakan untuk memasok kembali kios pasarnya. Berikut beberapa ceritanya. dan Marcelino di Kolombia Para klien microfinance datang dalam bentuk dan ukuran berbeda tetapi mereka punya kesamaan: mereka semua butuh berbagai bentuk jasa finansial untuk membantu mereka mengurus kehidupan finansial mereka.memberantas kemiskinan dengan target orang yang sangat miskin. Dia menggunakan banyak Merry-go-around untuk berbagai keperluan: satu diantaranya menghasilkan uang bulanan yang ia gunakan untuk membiayai cucu-cucunya ke sekolah (dia peduli pada mereka karena orangtua mereka meninggal oleh AIDS). pada umumnya bukan merupakan klien microkredit juga bukan merupakan orang dalam keadaan lebih baik. Kebanyakan klien jatuh kedalam katagori miskin menengah (mereka berada pada tingkat 50 persen dibawah garis kemiskinan). Orang yang sangat miskin adalah mereka dari keluarga pada tingkat 10 sampai 50 persen dibawah garis kemiskinan. beberapa keluarga yang sangat miskin ikut berpartisipasi. Banyak praktisi Asia Selatan dan beberapa organisasi non pemerintah internasional (NGO) mengambil pendekatan ini. Prudence adalah seorang pedagang pasar di Karatina. demikian juga orang non miskin yang rentan (mereka yang berada diatas garis kemiskinan yang beresiko untuk berada dibawah garis kemiskinan). sedangkan orang non miskin yang rentan adalah mereka yang berada diatas garis kemiskinan tapi beresiko untuk terjerumus kedalam kemiskinan. Amina di Banglades. dia mempunyai kelompok simpanan dan kredit informal lainnya dimana ia dapat 32 .

dia juga mempunyai pinjaman dari Faulu. Amina adalah seorang ibu rumah tangga di Pathrail. Banglades. dia secara bergantian meminjamkan dan meminjam dari mereka dalam suatu jaringan pengurusan yang kompleks. Tetapi pengurusan ini bisa jadi tidak terpercaya karena kadang-kadang para tetangganya tidak mempunyai uang untuk dipinjamkan atau meminta suatu harga ektra tinggi. Dia juga meminjam dari BURO Tangail. Dia juga bagian dari kelompok asuransi pemakaman informal yang memastikan bahwa jasadnya akan dibawa pulang ke kampungnya setelah dia meninggal. kota Cartagena. Klub simpanan ini melikuidasi sebelum festival Eid utama yang memberikan kepada nya dengan jumlah yang berguna pada waktunya. yang dia gunakan untuk meng-upgrade rumahnya yang kamarnya disewakan untuk menjamin pendapatan berkala di masa tuanya. Prudence juga menyimpan beberapa dolar di sekitar rumah dan simpanan jangka panjang yang tersimpan dalam seekor sapi yang di jaga oleh saudaranya dikampung. Marcelino fokus pada pemerolehan uang untuk meningkatkan derajat hidup keluarganya. Yang terakhir. Kadang-kadang dia kesulitan memperoleh kembali uang yang ia pinjamkan kepada orang lain. anggota MFI dimana ia dapat meminjam untuk usaha becak suaminya dan untuk keadaan dalurat yang tidak dapat ditutupi dengan alat-alat informal. Mereka tinggal dalam tenda plastik. Degan berbekal uang $300 dan tidak ada yang lain. MFI Fundacion Mario Santo Domingo membuka oprasi 33 . suatu siatu situasi yang tidak nyaman baginya. dia dan keluarganya bergabung dengan ribuan orang lainnya dalam Berrio Nelson Mandela. Amina menyembunyikan sejumlah simpanan kecil dalam kotak lumpur (disembunyikan dari suaminya di atap rumahnya) digunakan hanya untuk dalurat. Amina juga seorang anggota sebuah klub simpanan dimana ia dapat meminjam uang jika tetangganya tidak dapat membantu. dan keseluruhannya dibagikan kepada anggota dari kelompok itu sebelum natal (tahun lalu dia menerima $109 selama musim libur). sebuah kota kecil tidak jauh dari salah satu kota terindah di Kolumbia. Amina berfikir untuk menggunakan salah satu produk simpanan dengan kontrak milik BURO yang sia simpan untuk pernikahan ananknya dimana ia yakin akan berlangsung dalam kurun waktu lima tahun. Dia sangat tergantung pada tetangganya untuk jasa finansial.menarik pinjaman kecil jangka pendek jika dibutuhkannya secara berkala. seorang Kenya MFI. Marcelino terpaksa untuk melarikan diri dari kampungnya ke Kolumbia beberapa tahun yang lalu setelah kekejaman gerilya yang manghantui keamanan keluarganya.

untuk deskripsi hasil penilitian qualitatif. 1.1.accio. Dedengan keuntungan dari usahanya. Uganda. Program yang secara jelas mernargetkan segmen orang lebih miskin dari sebuah populasi penduduk pada umumnya memiliki klie lebih banyak dari kalangan orang yang sangat miskin. 900. www.1. 34 .peminjaman di wilayah tersebut dengan tujuan untuk membantu para imigrant seperti Marcelino. Sumber : Untuk cerita Pudence dan Amina. dan Pilipina). Rumah yang memiliki bagian depan sebuah toko untuk menggandakan usahanya.2. Wright. Hanya berselang satu tahun kemudian. Banglades.org Gambar 2. dan untuk Marcelino. Seberapa Miskinkah Klien Microfinance? Garis Kemiskinan Melarat Sangat Miskin Miskin Menengah Mudah diserang Kemiskinan menengah Kaya Sumber : Cohen. Penelitian tersebut menemukan sebagai berikut : Kebanyakan klien berasal dari kalangan keluarga miskin menengah dan non miskion yang rentan. dan Orang yang melarat berada di luar jangkauan program microfinance. Understanding and Assesing the Demand of Microfinance.000) dia menbuka kedai yang sangat kecil. “ The Impact of Microfinance” Profil klien microfinance traiditional ini telah ditelah oleh penilitian yang menggunakan metode campuran qualitatif dan quantitatif untuk membandingkan klien dari ke tujuh MFI dengan non klien di empat negara ( Bolivia. Dengan bermodalkan $95 (Rp. Lihat tabel 2. Marcelino sekarang mempunya sebuah kedai potong paling sukses di lingkungannya. dia memindahkan keluarganya ke rumah batu bata dekat jalan raya. dengan beberapa klien from keluarga yang sangat miskin juga ikut ambil bagian.

Seluruh konsentrasi klien sekarang ini yang berapa di sekitar garis kemiskinan menyarankan bahwa pentingnya sebuah innovasi untuk memenuhi kebutuhan klien potensial yang lebih luas.1 Siapa Lembaga Jangkauan Microfinance? Pilipina Bangladesh (CARD) (BRAC) Melarat Tak Berarti Sangat Miskin Miskin Menengah Tak Berarti Beberapa Banyak Tak Berarti Sedikit Banyak Tak Berarti Kebanyakan tidak Banyak (UWFT) (4 Program) Uganda Bolivia Tak Berarti -40% -35% Mudah Diserang Kemiskinan Beberapa Banyak Banyak -25% Sumber : CGAP. Satu penilaian kemiskinan yang dilaksanankan oleh organisasi tersebut dan menemukan bahwa program berhasil meraih klien yang rata-rata sangat miskin dari penduduk lain pada umumnya di wilayah di mana mereka berkerja. UWFT = Uganda Women`s Finance Trust. dari kalangan yang paling miskin hingga kalangan non miskin yang rentan. Menyediakan jasa finansial kepada banyak anggota dari kalangan yang lebih miskin dan terpencil dewasa merupakan suatu tangangan yang sudah sampai ke komunitas microfinance. “Microfinance and Risk Management: A Client Perspective. Bank Nirdhan Uttan di Nepal yang secara aktif menargetkan wanita yang sangat miskin. Pengalaman dengan Alat Penilaian Kemiskinan GGAP menemukan fakta bahwa institusi MFI tersebut yang mencoba menggapai orang yang sangat miskin cendrung berhasil. BRAC = Bangladesh Rural Advancement Comminttee.” Catatan: CARD = centre for Agriculture and Rural Development. Tabel 2. Tabel 2.931 institusi MFI yang dikumpulan oleh Rapat Microcredit menyarankan untuk melayani orang sangat miskin dengan proporsi yang lebih besar. Institusi ini melaporkan bahwa dua 2/3 klien kolektif mereka berada jauh dibawah garis kemiskinan atau hidup dengan biaya kurang dari 1 dolar (9000) per hari. Sebagai contoh.2 Target atau Bukan Target? 35 .Data laporan dari 2. Menjangkau masyarakat miskin bukanlah hal yang mudah dan khususnya sulit jika melakukannya dengan cara berkelanjutan.

ini adalah suatu argumentasi yang bagus untuk sebuah target. kritikus dalam arahannya membantah bahwa " yang menempatkan penekanan pada pelayanan hanya "yang lebih miskin untuk yang miskin" secara efektif berkata.suatu perintah diperlukan untuk menetralkan tiap hari. dan juga membiarkan siapa yang sedikit miskin (tapi masih diluar dan peka) untuk memperoleh jasa layanan tersebut.S yang akan memerlukan beberapa proporsi US. yang mana pada giliranya dapat diterjemakan dalam target yang lebih besar. jadi dengan penggunaan suatu alat pengukuran kemiskinan yang dapat di percayai. sesuatu yang lebih berbeda boleh dipinjamkan padanya dengan mudah demi kelangsungan didup keuanganya. 'menurut survei kami.menyediakan jasa keuangan untuk cakupan klien yang lebih luas bisa mencapai jumlah yang lebih besar tentang suatu basis permanen yang sangat lemah.lagipula para mitra akan memilikinya untuk membuktikan bahwa mereka telah melakukannya. pinjaman yang besar untuk orang yang agak miskin dengan biaya tertinggi. Pada September 2003. pihak institusi menargetkan kemiskinan cenderung untuk menjangkau klien yang lebih miskin. Lembaga yang menutupi biaya-biaya mereka dengan pencampuran biaya yang lebih rendah.pinjaman yang sangat kecil untuk orang-orang yang lebih miskin dapat menarik jumlah kapital dengan sangat cepat. kalian tidak terlalu miskin. setidaknya untuk institusi itu yang menjangkau kemiskinan seperti pada inti tujuan tersebut. tidak terlalu aneh. pergilah dan sudahkah suatu krisis serius terjadi di dalam rumah tangga mu dan kembali pada kami ketika kamu satu-satunya yang paling miskin dari yang miskin maka kami akan membantu kamu. Agensi untuk pengembangan dana internasional ditujukan ke taget yang paling miskin(yang digambarkan seperti yang hidup kurang dari 1 $ per hari atau siapa yang diantaranya dibawah separuh garis kemiskinan suatu Negara). memeriksa atap atau sepatu. Manajemen dan tekanan keuangan . Dan sebaliknya. tuan rumah CGAP berdebat tentang perundang-undangan U. atau yang berpartisipasi dalam mengatur kekayaan hingga sampai pada masyarakat itu sendiri termasuk siapa yang miskin siapa yang tidak).dimana cenderung dikerumunan kemiskinan mencapai lebih dari target daftar 36 .target yang di maksud menggunakan metode secara spesifik untuk mengidentifikasi kemiskinan (sebagai contoh.Pertanyaan yang di targetkan oleh para klien membahas seputar topik terhangat secara keseluruhan mengenai sejarah microfinance. Strategi diversivikasi Ini dilakukan dengan mengambil resiko kas surat yang bervariasi dapat dijangkau oleh banyak orang miskin.

kematian) atau kejadian yang berulang (sekolah. Bagaimanapun lawan menjawab termasuk melayani biaya penyerahan oleh bahwa peningkatan direktif seperti itu penempatan beban tambahan ata MFI’s.pembuatanya lebih sukar untuk melayani yang miskin dan semua orang selain itu boleh ditiadakan.liburan. kematian si pencari nafkah atau hilangya ketenagakerjaan dan pencurian. kesadaran akan pengeluaran sepeti itu adalah bayangan pada kaki langit yang merupakan sumber dari ketertarikan agung untuk orang banyak. si miskin dan keuanganya. Peristiwa jalan kehidupan lain meliputi bangunan rumah.usia tua.pada buku groundbreaking oleh Stuart Rutherford’s .prioritas MFI. poin ketiga menjelaskan kategori dari peristiwa yang terjadi dengan membelanjakan uangnya lebih banyak tanpa membandingkan kekuatannya yang tersedia di rumah atau di dalam sakunya: jalan kehidupan. Peristiwa jalan kehidupan meliputi itu sesekali terjadi di dalam sebuah peristiwa sewaktu hidup (kelahiran.2 Bagaimana Orang-Orang Miski Menggunakan Jasa Keuangan Orang-orang miskin membutuhkan jangkauan menyeluruh dari jasa keuangan. yang mana banyak dari mereka mendapatkannya dari sumber informal (lihat pada bab 3 untuk uraian antara jasa keuangan formal dan informal). banyak keadaan darurat yang sepenuhnya terjadi diluar kendali dari rumah tangga seperti perang. janda.kebakaran. Keadaan darurat meliputi krisis pribadi seperti penyakit atau luka-luka.. kebutuhan darurat dan peluang investasi. sekalipun tanggal pasti yang tidak selalu mereka tahu. seperti Eid atau natal.dan waktu memanen) yang merupai tiap-tiap rumah tangga. 37 . dan keinginan untuk mewarisi suatu harta untuk diwarisi.banjir .mereka membutuhkan banyak jasa yang jenisnya berbeda untuk memecahkan suatu cakupan luas tentang masalah keuangan di poin-poin yang berbeda dan pada waktunya. 2.. Disebagian afrika penguburan orang tua yang meninggal sungguh sangat mahal. Di Bangladesh dan india sistem maskawin membuat perkawinan seorang wanita adalah suatu urusan yang mahal.perkawinan.topan dan untuk daerah kumuh pergusuran daerah-daerah kumuh menggunakan alat berat dengan suatu perizinan. Kebutuhan ini pada umumnya diantisipasi. semua keadaan darurat ini terjadi mendadak dan membutuhkan sebuah harga.

dengan sekitar 50000 klien baru yang membuka rekening dalam kwartal pertama.orang-orang miskin membutuhkan pilihan pada bidang-bidangnya.tanah. kipas angin. Mereka juga ingin menanam modal dalam jumlah yang mahal yang membuat hidup jauh lebih nyaman. kredit (di luar keuangan perusahaan) untuk menabung.2 Menggambarkan mata rantai antara kebutuhan keuangan yang khas dan jasa keuangan untuk pendapatan rumah tangga yang rendah. yang lebih diperlukan dari microcredit. Klien miskin membutuhkan lebih dari sekedar kredit. untuk mempertemukan kebutuhan mereka. untuk sampai pada pengeluaran keuanagan yang diperlukan oleh jalan hidup.memindahkan sebagian fasilitas keuanganya dan asuransi dalam banyak form. perabot rumah tangga yang bagus.Peluang untuk menanam modal dalam suatu bisnis.hak kekayaan bank di Kenya dalah suatu bank yang telah sukses menikmati antara kemiskinan dan pendapatan klien yang rendah yang menawarkan jasa layanan yang berbeda.kecendrungan pertumbuhan ini telah berlanjut di tahun 2005. kelahiran Perkawinan Mikro Perusahaan pinjaman Modal Bekerja Kematian.klien mencari jati diri mereka dan beradaptasi terhadap penggunan microcredit. kadang semuanya cocock namun jauh dari kesempurnaan.pinjaman gaji dalam suatu bisnis. dan televisi. Hanya dalam 4 tahu kekeyaan hak klien bank equity membengkak dari 75000 hingga hampir 450000. perkembangan kemajuan .pinjaman darurat . Daerah yang aman Pendidikan. Aset Perlindungan Asuransi Pembayaran dan Transfer Akses untuk mengirim dana secara relative Pinjaman Untuk Keadaan Darurat Pensiun 38 . bisnis investasi hanya salah satu dari beberapa investasi membuat orang-orang menjadi miskin. Itu telah tumbuh dan bersifat secara exponent karena memperkenallkan sistem yang terkomputerisasi di tahun 2000 dan menawarkan pada bidang jasa keuangan termsuk pinjaman untuk pertanian. atap rumah yang lebih baik. Hari ini microenterprise kredit (kredit untuk mempertemukan / menjalankan bisnis-bisnis kecil) menjadi suatu prinsip yang paling khusus yang ditawarkan oleh MFI. Secara alami investasi ini melibatkan keuangan.dan tabungan kontrak rekening(dimana klien dapat menabung untuk suatu tujuan yang spesifik dan perpindahan uang). Gambar 2.atau asset-aset rumah tangga muncul pada waktu tertentu.keadaan darurat dan peluang. begitulah.

dan itu juga memerlukan suatu aliran stasioner pendapatan. Untuk menunjuk ini. Faktor kunci kesuksesan yang lain adalah penyusunan dari penggantian yang setimpal untuk mengurangi resiko orang-orang miskin tidak mempunyai penyusunan. inti dari kesuksesan microcredit adalah janji akses permanen ke masa depan.Sakit dan Keadaan Darurat Umur Tua Revolusi microfinance telah ditandai oleh pengenalan tentang metodologi kredit yang membuktikan bahwa orang-orang miskin itu dibayar oleh bank. Penjual dengan perputaran cepat dapat mengatasi sesering mungkin pembayaran kembali. Bagaimanapun.(bukanya arus kas yang diproyeksikan untuk muncul dai aktifitas yang dibiayai) untuk menutupi bunga dan prinsip pembayaran kembali. dimana individu di dalam suatu kelompok menjamin satu sama lain meminjamkan. Mereka dapat mengambil pinjaman diluar dan membayarnya kembali.gramen bank . sedangkan keluarga petani menggantinya dengat sangat ddependen dan siklus permanen mungkin menemukanya lebih sulit diatur. Satu metode yang meyakinkan peminjam dapat melayani pinjaman akan mengumpulkan pembayaran kembali angsuran yang sangat sering dan kecil dengan nyaman dan arus kas biasa.pelopor tentang mingguan regular peminjam pembayaran 39 . kredit yang memotivasi klien untuk membayar kembali dan memastikan akses mereka pada jasa layanan ini. beberapa pelopor microfinance memperkenalkan kelompok rencana tanggung jawab bersama . bukanya menggolongkan perencanaan. Selagi fasilitas ini membantu masyarakat membayar kembali pinjamanya dengan bersamaan. Didalam pengenalan tentang tantangan ini. Pada kebiasaanya. Mereka juga mampu membayar bunga tingkat tinggi yang mana penyedia sependapat menutupi yang tinggi dalam menawarkan pinjaman yang sangat kecil. keseringan pembayaran kembali pinjaman regular mempunyai kelemahan yang terutama ketika melayani si miskin. Kritis lain dari unsur microcredit yang sukses adalah memastikan bahwa rumah tangga klien mempunyai arus kas yang cukup untuk hari itu. Pinjaman regular pembayaran kembali juga meningkatkan biaya bagi pedagang klien. Program lain bersandar pada pengetahuan lokal melalui pegawai pinjaman di jalan dan format yang tradisional tentang penyusunan.dan ini menjadi karakteristik utama yang semata-mata mengeluarkan pembentukan sumber kredit formal. seperti ketika mereka meluangkan waktu dalam pertemuan rutin dengan kelompok mereka atau pegawai peminjam.sebenarnya klien microcredit sering membayar kembali pinjaman mereka dan lebih dapat dipercaya dibandingkan pelanggan di dalam sector bank komersil.

dibandingkan membangun rumah baru bagi mereka. keadaan darurat dan konsumsi yang dimaksud sebagai contoh. mereka tidak melakukan investasi dalam pengembangan untuk menyesuaikan produk simpanan dengan kebutuhan klien miskin dan jasa yang seimbang dengan apa yang 40 . Sepertinya dalam hal kualitas tidak semuanya baik.5 juta dan kas surat yang berhadapan dengan reskio yang terjadi (perbandingan dalam 30 hari). Orang-orang yang berpendapatan rendah dan miskin ingin sebuah pilihan. mengapa pengembangan profesional masin menjadi perhatian utama pada microcredit? Alasan terbesar adalah pemahaman tentang jasa. dan kenyamanan semua rekening tabungan sangat sedikit. Pada umumnya.mempunyai pergerakan untuk membuat pembayaran kembali terminology dan jadwal yang lebih fleksible. Pada bagian 2004 . dalam tahun 2000 Mibanco di Peru menambahkan micasa sebagai suatu perubahan peningkatan peminjaman produk mereka. dan benar begitu dengan peminjaman hipotik secara tradisional. Dimasa yang akan datang. Dengan begitu banyaknya penabung. alat-alat ini hanya 2 persen menyangkut kas surat pinjaman dan mempunyai pembayaran yang terlambat lebih dari 30 hari. teknologi 24 jam seperti ini mengotomatisasikan kasir atau teller atau perbankan melalui telepon seluler klien bias memilih melakukan pembayaran atau pinjaman dengan akses yang lebih menyenangkan Pelajaran ini telah mempelajari (kekurangan dan kesuksesa dari microenterprise kredit yang dapat berlaku untuk orang lain seperti peminjam bagi simiskin. Jika dibandingkan dengan kredit. desain. banyak MFI telah sangat sukses memperkenalkan inovasi produk-produk kedit. termasuk peminjaman untuk suatu perubahan peningkatan.kembali. terdapat sejumlah sumber daya yang telah disediakan sebagai cara membagi ilmu dan skill tentang bagaimana menyedia jasa yang sesuai bagi masyarakat miskin. Hal yang sama. Yang lebih mengkhawatirkan adalah jumlah masyarakat relatif sedikit dalam suatu kelompok masyarakat berkembang yang beranggapan bahwa tabungan merupakan jalan untuk pengembangan dan pengurangan kemiskinan. mibanco mempunyai sekitar 14000 micsa klien dengan kas surat sekitar 17. banyak bank dan lainnya yang berhak mengambil simpanan dari publik belum masuk dalam wilayah pasar ini dengan cara yang bertujuan. Sedikit diatas tahun lalu. Pinjaman dirancang untuk membantu rumah tangga membiayai tambahan peningkatan pada rumah tangga mereka.pada kas surat micasa haya 2 persen saja. dalam arti memenuhi semua kebutuhan masyakarat miskin. Bank-bank ini melihat biaya untuk mengurus simpanan dan transaksi kecil dengan jumlah besar sebagai hal yang terlarang.

tapa melihat status sosial ekonomi mereka. Di Uganda. khususnya klien Grameen. Grameen membayar 12 persen bunga yang hampir menggandakan jumlah simpanan pada para klien. Kebalikannya. yang dewasa ini sedang memperkenalkan sejumlah jasa simpanan yang sangat populer ke dalam produk campuran mereka. dengan menggunakan mekanisme formal dan informal. atau bergabung dengan simpanan bergiliar (arisan). Pada Nasabah dapat menarik uang mereka sebagai bayaran atau pendapatan bulanan. dan kurang dari tiga tahun. Grameen memonbilisasi simpanan pensiun dengan total 37. Kebanyakan menyimpan dengan jumlah kecil 41 . Kecuali Grameen Bank.mereka dapat tawarkan. Sangat tidak mungkin untuk membotong satu paha lebu jika uang yang diperlukan jumlahnya sedikit. yang usianya semakin tua dan lebih tertarik untuk tabungan hari tua mereka. Bagaimana orang menabung di Mexico Orang-orang mexico menabung.3. Di Rwanda. tetangga melarikan diri. suatu penelitian mengungkapkan bahwa mereka yang mendapatkan akses ke bentuk simpanan formal di bank. Dampak nasional dengan menawarkan simpanan yang aman dan bisa diakses sangat penting untuk mendongkrak ekonomi domistik. Masalah dengan metoda simpanan ini adalah ada resikonya misalnya uang dapat dicuri.3. termasuk rekening simpanan pensiun. Konsekwensi dari ketersediaan jasa simpanan yang sedikit adalah kebanyakan orang miskin menyimpan tabungan mereka di tempat simpanan informal – dengan menaruh uang merka di bawah kasur.2 juta dollar ( setara 335 milliar rupiah). uang yang seharusnya disimpan dibawah kasur. Dalam jangka 10 tahun. Produk simpanan ini sebagai bentuk bantuan pada klien miskin di Banglades yang membutuhkan tabungan jangka panjang. hewan sakit. membeli hewan peliharaan atau perhiasan yang dapat dijual kemudian. Banyak klien menyukai pilihan tersebut sehingga mereka menyimpan lebih dari simpanan minimum. Kotak 2. atau bahkan memberikan simpanan kepada tetangga untuk simpanan aman ( lihat kotak 2. untuk analisis pola simpanan di Mexico). lebih dari setengah juta rekening simpanan kecil dengan total 40 juta dollar dalam sirkulasi tahun 2001. mereka dengan pilihan yang kebih formal dan lebih aman untuk menyimpan yang menguntungkan bagi mereka sendiri dan berdampak pada ekonomi yang lebih besar. menyimpan tiga kali lebih banyak dari pada mereka yang menyimpan dengan mekanisme informal.

Bunga bank sekarang ini diperkirakan berjumlah 126 milliar dollar per tahun di peroleh dari pengiriman uang internasinal ke negera-negara sedang berkembang yang memunculkan kebutuhan orang miskin untuk memindahkan uang dari satu tempat ke tempat lain. orang yang ditujukan tidak pernah menerima uangnya. dan penduduk di selatan cendrung menyimpan dalam aset fisik. contohnya. penelitian di bank-bank pedesaan mengungkapkan bahwa klien mengaku kesulitan dalam dalam melakukan transfer ke kota.adalah untuk kebutuhan darurat atau bahkan untuk konsumsi. contohnya. Dan terkadang. Tiga katergori simpanan dianalisa dengan seksama: simpanan keuagan formal. yang membawa uang dalam jumlah besar untuk tujuan bisnis. Responden yang paling miskin. Banyaknya orang miskin yang mempunyai keluarga tinggal di negara lain atau kota lain mempunyai kendala yang besar dalam mengirimkan dan menerima uang. khususnya. dan mereka yang tinggal di wilayah Bajio. Sekarang ini. apakah secara internasional ataupun domestik. kalangan profesional yang tinggal di perkotaan di perkotaan di utara. 42 . Pengririman termasuk di dalamnya transfer domestik dan internasional. Di Ghana. Responnya. Kegunaan instrument simpanan berbeda berdasarkan karakteristik demography. Banyak transfer termasuk lebih dari sekedar pengiriman. Kiriminal. 2 diantaranya berbentuk formal dan 9 berbentuk informal. Tenda lebih disukai oleh kalangan menengah. Bank diperuntukkan bagi orang kaya. mebutuhkan biaya dan pada beberapa kasus. simpanan dalam bentuk informal tenda dan simpanan dalam bentuk aset fisik. memindahkan uang dari titik A ke titik B. menyimpan uang untuk pembelian tahan di masa yang akan datang atau tujuan jangka panjang lainnya dan dalam sebua tanda ( simpanan dan asosiasi kredit bergilir) untuk membayar pinjaman jangka pendek atau membeli sesuatu untuk keperluan rumah tangga. ibu rumah tangga. membuat sulit para pedagang. yang difinisikan sebagai porsi pendapatan pekerja migran yang dikirimkan ke kelaurga mereka atau orang per orang di tempat asal mereka. berbahaya bagi orang miskin. mereka yang tinggal di kota menengah. Dari 11 jenis simpanan yang ditemukan dalam penelitian dewasa ini. tidak ada model transfer domestik. mereka yang tinggal di pedalaman (termasuk petani). Di banyak negara. Transfer Uang. Kebanyakan responden menggunakan instrument campuran.

Beberap rumah tangga miskin mempunya akses terhadap asuransi formal untuk mengatasi resiko kematian seorang tulang punggung keluarga. sakit parah. Asuransi mikro adalah produk baru dan masih pada tahan percobaan.3. Dengan semua asuransi. atau 43 . kantor keuangan pusat untuk bank-bank desa di Ghana kemudian memperkenalkan sebuah sistim transfer uang dengan jangka waktu 15 sampai 24 jam saja.Apex Bank. Kejadian seperti ini bersifat mendera bagi rumah tangga miskin. dan sedikit berhasil dalam melayani masyarakat miskin. Ada banyak ketertarikan diantara institusi MFI untuk menyediakan asuransi mikro dengan bekerja sama dengan perusahaan asuransi. mendapatkan bahwa program ini sulit untuk berkelanjutan. isnstitusi MFI dengan dengan akar mereka di kalangan masyarakat miskin. nyaman. Program berkembang dengan sangat pesat. asuransi mikro harus di jadikan suatu tindakan asuransi jiwa). Jumlah transaksi yang ada dalam program transfer uang merupakan kesempatan yang sangat menjanjikan untuk menarik banyak orang ke dalam sistem finansial. Untuk melayani masyarakat miskin dengan baik. Sebagaimana ditunjukkan pada gambar 2. secara bertahap mencari mitra dengan purusahaan yang dapat mentransfer uang seperti bank.000 transfer dalam kurun waktu satu tahun pertama oparasi – bukti bahwa begitu banyak minat terhadap jasa semacam itu. Semakin komplek suatu asuransi. dengan 24. terdapat beberapa jenis asuransi yang relevan dengan masyakat miskin dan client yang berpendapatan rendah. semakin sulit untuk dilaksanakan. Asuransi jiwa kredit adalah yang paling umum dan memastikan bahwa perlindungan resiko ( tergantung pada pasar. mereka mungkin perlu kesehatan. mobil. Tantangan terbesar adalah dalam memperoleh keseimbangan antara perlindungan yang cukup degan tingkat kemampuan masyarakat miskin. dan dengan biaya rendah yang tersedia bagi masyarakat miskin (lihat bab 7 untuk lebih lanjut tentang tantangan silang) Microfinance. Skema asuransi mikro yang ada yang mencoba menawarkan asuransi kesehatan ataupun asuransi jiwa. Microfinance adalah perlindungan terhadap orang miskin dalam menghadapi resiko dalam pertukaran utnuk pembayaran moneter regular (premi) yang sesuai dengan mata pencaharian dan biaya juka terjadi resiko. dan lainya supaya aman. pembagian resiko memungkinkan bagi masyarakat atau terhadap kebutuhan prioritas untuk kelompok untuk membagi biaya kegiatan beresiko. karena mereka lebih rentan untuk membangun kembali. mudah untuk dimengerti dan dijangkau. kehilangan aset termasuk hewan ternak dan rumah.

Polis endowment menggabungkan simpanan jangka panjang dan asuransi dengan pinjaman darurat supaya simpanan seimbang. Delta Banglades menawarkan model polis ini.3. dari kematian clien mereka and ini sering ditawarkan oleh intitusiinstitusi MFI. 400 untuk istri/suami. Asuransi properti hampir selalu dihubungkan dengan suatu pijaman dan dapat membantu seorang peminjam untuk melanjutkan pengembalian utangnya jika sesuatu terjadi pada perpetinya ( biasanya hewan ternak). Pada beberapa kasus.4. Janis produk microfiance paling umum rendah tinggi Jiwa kredit Jiwa berjangka/ kecalakaan pribadi Jiwa simpatan Asuransi properti Jiwa endowment Pertanian tinggi rendah Tingkat keberhasilan “debit mati bersama debitor”. 44 Tingkat kesukaran . Sebernar itu digunakan untuk melindungi para pemberi utang. Dalam hal ini. Jiwa berjangka atau asuransi kecelakaan probadi sering ditawarkan bersamaan dengan asuransi jiwa kredit untuk mencakup keluarga jika para peminjam mati. bukan keluarga miskin. dan 200 untuk anak yang ditinggalkan. Simpanan dalam bentuk ansuransi jiwa sering ditawarkan oleh kredit union dan merangsang suatu simpanan ( lihat contoh COLUMBIA di Guatemala pada kotak 2.Gambar 2. yang membayar 800 dollar jika sipeminjam mati karena kecelakaan. pergantian properti juga ditanggung. pembayaran premi menggabungkan nilai. Sebagai contoh dari asuransi jenis ini adalah kerja perusahaan asal Amerika AIG di Afrika timur.

Beberapa di antaranya menjual polis asuransinya ketika anggota baru bergabung dengan kredit union atau mengajukan pinjaman. Kotak 2. namun. Juga. Pada waktu yang sama. objektif dan dapat dilaksanakan. premi yang petani dapat peroleh biasanya tidak cukup untuk mencakup biaya klaim dan biaya administrasi. sulit untuk menyediakan asuransi ini viably. 54. yang memperoleh keuntungan dari jumlah yang mencakup wilayah yang besar. Asuransi kesehatan mungkin adalah produk dimana ada permintaan terbesar diantara miskin dan rumah tangga berpenghasilan rendah. Premi asuransi rendah (antara 7. Federasi Nasional Guatamala Kredit Union (FENACOAC) dan sembilan anggota koperasi mendirikan usaha asuransi mereka sendiri. Asuransi mikro : Kasus KOLUMBIA. karena mereka lebih terukur. Beberapa model deliveri yang berbeda ada. Guatemala Pada tahun 1994.200 hingga 6. COLUMNA.00 Dollar) dibayar per tahun. dan banyak yang 45 .80 hingga 39. telah medapat polis asuransi untuk seluruh anggota COLUMNA. Rencana Hidup Spesial adalah produk asuransi jiwa kelompok yang menawarkan manfaat antara sekitar 1. kontribusi dan saldo kredit. Sangat sulit menghitung probabillitas kegilangan karena adanya banyak faktor yang dapat mempengaruhi hasil panen. Masalahnya adalah petani yang diasuransikan kurang giat dalam usaha mereka sehingga merkea sering kali merugi. selama lebih dari empat tahun terakhir. Anggota koperasi memiliki polis asuransi jiwa yang melindungi simpanan mereka.4.200 Dollar jika terjadi kematian dan tambahan untuk mencakup cedra dan mati akibat kecelakaan. Produk ini ada dipasarkan dan didistribusikan melalui kredit union. kebanyakan anggota dari 35 kredit union desa. Rencananya sangat menguntungkan. Dewasa ini inovasi yang menghubungkan asuransi dengan curah hujan dan cuaca lain yang menjanjikan. tidak ada bukti adanya program yang dapat dilaksanakan. Sekarang terdapat lebih dari setengah juta orang Guatamala. COLUMNA mempertahankan tingkat resikonya berdasarkan kapasitas situasi keuangan dan cakupan asurasi yang sesuai.000 anggota mempunyai polis asuransi mikro untuk jasa kuburan dan kecelakaan yang disebut dengan Plan de Vida Especial ( Rencana Hidup Spesial). seperti asuransi pertanian. dimana kredit union dapat menambahkan polis ke kredit dan dibayar per bulan. keuntungan untuk Rencana Hidup Spesial rata-rata 26 persen dan premi bersih.Auransi pertanian sangat sulit.

pada gilirannya. Ketika lembaga keuangan yang efektif.. Karena kredit mikro hanya melihat satu bagian dari teka-teki. apa pun dampak telah terbukti untuk itu kemungkinan di bawah menyatakan dampak potensial dari sebuah sistem keuangan yang inklusif. dan memastikan bahwa modal masuk ke penggunaan yang paling produktif.growth ekonomi. Penelitian tentang topik ini difokuskan pada kredit mikro. Semakin besar jumlah lembaga penelitian menunjukkan bahwa sektor keuangan lebih baik dukungan growrh dan pengurangan kemiskinan. penyedia layanan kesehatan). Asuransi Kesehatan tentu kemungkinan produk yang paling sulit untuk menawarkan karena (1) pihak ketiga harus terlibat (misalnya. Mengukur dampak langsung adalah tentang memahami bagaimana jasa keuangan mempengaruhi kehidupan orang-orang miskin dan keluarga mereka.. Ada penilaian sebagian besar menunjukkan bahwa kredit mikro berdampak positif pada peminjam. yang membuat asuransi mahal untuk semua dalam yang sangat ketat dalam hal jenis-jenis manfaat yang ditawarkan. manfaat tabungan dan asuransi. (2) sejumlah masalah asuransi klasik berlaku (yang lebih mungkin untuk mendapatkan sakit juga lebih mungkin untuk mendaftar. semua efek mengarah ke tingkat yang lebih tinggi growth.3 Dampak Layanan Keuangan Pada Kehidupan Penduduk Miskin Sebuah sistem manfaat lebih dalam dan lebih inklusif keuangan penduduk miskin baik secara langsung. memfasilitasi. Untuk sebagian besar. terutama dalam mengurangi kerentanan yang merupakan fitur permanen dalam kehidupan masyarakat miskin. melainkan dianggap sebagai hak alamiah sebagai bagian dari program perlindungan sosial pemerintah. orang-orang yang diasuransikan lebih ceroboh dan terlalu sering menggunakan layanan kesehatan).. Dan mendorong masuknya modal asing. mereka memobilisasi tabungan untuk investasi. cenderung mengurangi kemiskinan secara keseluruhan di banyak negara (Meskipun tidak menjamin pengentasan kemiskinan saat pertumbuhan yang terkonsentrasi di tangan-baik). belum dihitung. dan secara langsung karena mereka mendapatkan akses ke layanan yang dibutuhkan. 2. Kebanyakan penilaian telah melihat bagaimana kredit mikro telah 46 . melalui pertumbuhan meningkat.berpendapat bahwa jenis asuransi ini tidak boleh dijual secara komersial. Ada penilaian sebagian besar menunjukkan bahwa kredit mikro berdampak positif pada peminjam.

Penelitian lain BRI meminjam di Pulau Lombok laporan bahwa pendapatan rata-rata klien telah meningkat 112 persen dan bahwa 90 persen rumah tangga telah pindah keluar dari kemiskinan (data yang dikumpulkan dengan mewawancarai 121 perempuan yang dipilih secara acak dari klien yang menerima kredit setidaknya satu tahun dipilih secara acak dari klien yang menerima kredit minimal satu tahun sebelum wawancara). beberapa studi melihat bagaimana kredit mikro telah memberikan kontribusi untuk meningkatkan pelayanan kesehatan. Delapan puluh persen dari klien mempunyai sumber-sumber sekunder pendapatan versus 50 persen untuk non klien. . Selain itu. dan rasio ketergantungan rumah tangga). Misalnya.mempengaruhi individu atau rumah tangga. peminjam meningkatkan pendapatan mereka sebesar 12. banyak titik penelitian terhadap pentingnya akses jangka panjang ke layanan sebelum dampak yang nyata dapat dilihat.5). . dan itu perempuan versus pendapatan pemberdayaan (lihat kotak 2. Terlepas dari studi dimensi.Kebebasan dari klien Kelaparan di Ghana meningkatkan pendapatan bulanan mereka dengan $ 36 dibandingkan dengan $ 18 untuk nonclients. dan bahwa setengah dari klien lulus keluar dari kemiskinan. kepemilikan aset produktif.Sebuah penelitian untuk Membantu Masyarakat Miskin Kebangkitan Pedesaan melalui Pendidikan (SAHAM) klien di India didokumentasikan bahwa tiga-perempat dari klien yang berpartisipasi dalam program ini selama lebih dari dua tahun melihat kemajuan yang signifikan dalam mereka kesejahteraan ekonomi (berdasarkan sumber pendapatan .9 persen dibandingkan dengan peningkatan sebesar 3 persen pada pendapatan kelompok kontrol. klien secara signifikan diversifikasi sumber-sumber pendapatan mereka. sementara yang lain telah memeriksa dampak kredit mikro klien memasukkan harga atau komunitas. Penelitian tidak hanya mencakup dampak kredit pada tingkat pendapatan tetapi juga mencakup informasi tentang bagaimana kredit mikro dapat meningkatkan kehidupan orang miskin dengan cara lain. pendidikan anak-anak dan gizi. kondisi rumah. Dampak mempelajari menyarankan dampak positif dalam mengurangi kemiskinan: .Di Indonesia. Dibutuhkan waktu dan 47 .

Pinjaman kepada kaum miskin mungkin sebenarnya membuat miskin miskin jika lackopportunities toearn arus kas diperlukan untuk membayar kembali pinjaman. untuk membuat penyok dalam kemiskinan.5 Keuangan Mikro-Dampak Kemiskinan Pendapatan Di Luar Keuangan Mikro berdampak pada lebih dari sekadar tingkat pendapatan dari klien miskin. Beberapa penyedia layanan. dan kerja sering lebih dibutuhkan dari jasa keuangan dan harus tepat didanai oleh pemerintah dan subsidi donor. Pada kenyataannya.penggunaan ulang jasa keuangan. Dasar memerlukan sia seperti makanan. Ketentuan ini berkelanjutan mencari kredit bagi masyarakat miskin. biasanya tidak sesuai untuk kaum miskin (misalnya. menggoda mendeteksi kekuatan keuangan mikro untuk menyelesaikan semua penyakit pembangunan. dan terutama kredit. keuangan mikro sebagai bukan salution tunggal untuk mengurangi kemiskinan. seperti BRAC's Penghasilan Generasi untuk Kelompok Rentan Pembangunan (IGVGD) program. Studi mengenai dampak keuangan 48 . kesehatan. Dengan hasil mengesankan seperti itu. orang-orang yang kelaparan atau ruminansia penghasilan tunai). Hal ini kadang-kadang lupa bahwa kata lain untuk kredit adalah utang. Sebuah survei tentang dampak keuangan mikro pada Pembangunan "Milenium disorot beberapa hasil sebagai berikut. dan program bantuan pemerintah (dalam hal ini. Bagaimana cara akses ke layanan keuangan meningkatkan pendidikan? Greater akses ke layanan keuangan dan pendapatan meningkat memungkinkan orang miskin untuk berinvestasi di masa depan anak-anak mereka. sering digabungkan dengan layanan lainnya. Selama periode 10 tahun. jasa keuangan. Hal ini juga mengurangi kerentanan mereka terhadap guncangan dan memungkinkan mereka untuk melakukan investasi dalam kesehatan yang lebih baik dan pendidikan bagi mereka keluarga. Keuangan mikro tidak harus dilihat sebagai pengganti untuk investasi dalam pendidikan dasar. bantuan pangan) untuk membantu perempuan sangat miskin mendapatkan kaki pada bagian bawah anak tangga ekonomi. Pelatihan. telah menemukan cara-cara inovatif untuk menggabungkan kredit. tempat tinggal. dan infrastruktur. dua pertiga dari lebih dari 1 juta perempuan mendaftarkan diri masuk Kotak 2.

terutama dalam program-program yang menggabungkan kredit dengan pelatihan tentang isu-isu kesehatan. menyimpan. Bagaimana cara akses ke layanan keuangan meningkatkan kesehatan anak-anak dan perempuan? Akses ke layanan keuangan memungkinkan klien untuk mencari layanan kesehatan bila diperlukan. 95 persen dari klien foccas manfaat dari program kredit mikro yang dikombinasikan dengan jasa keuangan practives pendidikan untuk meningkatkan kesehatan dan gizi anak-anak mereka. klien foccas menghabiskan lebih dari sepertiga klien non pada pendidikan anakanak mereka.Di Uganda. Bagaimana cara akses ke layanan keuangan memberdayakan perempuan? Kemampuan untuk meminjam. dibandingkan dengan 72 persen untuk non clients.Di Bangladesh. . dan tetanus (DPT3) di antara anak-anak mereka imunisasi. Studi menunjukkan bahwa jasa keuangan memiliki dampak positif yang kuat pada kesehatan perempuan dan anak. . Tentu saja. Pendidikan dasar kompetensi (membaca. hampir semua perempuan dalam rumah tangga klien Grameen Bnk diterima sekolah.mikro pada anak-anak sekolah menunjukkan sebagai berikut: . pertusis. . dan mendapatkan penghasilan 49 . program-program ini secara khusus berfokus pada pendidikan sebagai nilai inti dan layanan untuk klien. dan berhitung) antara 11 . daripada menunggu sampai penyakit telah mencapai proporsi krisis. dan memiliki tingkat yang lebih tinggi dari difteri. dibandingkan dengan 60 persen anak perempuan di gousehold nonclient.Di Uganda.in addation 32 persen pernah mencoba teknik pencegahan AIDS. lebih mudah menanggapi terapi rehidrasi diatas untuk anak-anak diare sedikit. dua kali persentase untuk klien non. menulis.Dalam pendidikan con Bolivia kredit pedesaan (CRECER) klien telah praktek pemberian ASI yang lebih baik.untuk anak-anak 14 tahun di rumah tangga klien BRAC dua kali lipat dalam tiga tahun (dari 12 persen pada tahun 1992 menjadi 24 persen pada tahun 1995).

menikahi anak-anak. 50 . Banyak faktor lain yang berkontribusi terhadap peningkatan (atau penurunan) dalam suatu rumah tangga kesejahteraan. Filipina. dan sejumlah ahli mempertanyakan apakah mereka patut investasi. Sehingga sulit untuk mengisolasi dampak dari pinjaman kecil. Penelitian menunjukkan bahwa pemberdayaan ini mengambil bentuk yang berbeda: . masyarakat donor dibenarkan menginginkan bukti untuk memastikan bahwa subsidi yang dihabiskan untuk kegiatan kerja ini dalam mengurangi kemiskinan. pendidikan anak. penggunaan alat kontrasepsi. dan ukuran keluarga. 68 persen perempuan Program Pemberdayaan anggota mengatakan. Sangat ketat dan dapat diandalkan penilaian dampak yang mempekerjakan metode ilmiah dari biaya penyelidikan banyak uang. Mereka berpendapat bahwa fakta mengamati bahwa peminjam membayar kembali pinjaman dan dan kemudian kembali untuk meminjam lagi memberi kesaksian tentang manfaat dan dampak positif mungkin pinjaman yhe. dan keluarga berencana .Di Nepal. sukses dalam menggunakan kredit mikro untuk usaha tergantung pada kondisi ekonomi lokal di luar kendali klien dan lembaga yang melayani mereka. klien program keuangan mikro berjalan selama kantor pemerintah daerah dan menang.Di India. klien-klien wanita Bank Rakyat Indonesia (BRI) lebih besar daripada non klien untuk membuat keputusan bersama dengan suami mereka tentang alokasi uang rumah tangga. mereka mengambil keputusan membeli dan menjual properti. hak-hak perempuan di sektor formal. program yang telah keluar dari kemiskinan dan telah lulus untuk menjadi nasabah kredit program keuangan mikro secara teratur aliran utama.meningkatkan kepercayaan diri perempuan miskin. Sebaliknya. yang memungkinkan mereka untuk lebih baik menghadapi ketidakadilan gender yang sistematis. dan memecahkan masalah lingkungan . mengirim anak perempuan ke sekolah. Nepal.Di Bangladesh. Juga. Bolivia. Perdebatan dalam komunitas keuangan mikro telah berfokus pada kualitas studi dampak. diri Asssociation Kerja Perempuan (SEWA) klien terorganisir dalam sebuah serikat pekerja telah melobi untuk higherwages. dan Rusia. .Di Indonesia.

jika kredit mikro saja menawarkan jenis dampak ini. investasi dalam gizi yang lebih baik. Membantu klien meningkatkan kondisi ekonomi mereka dapat membuat naluri bisnis yang baik.4 Kesimpulan Definisi klien keuangan mikro adalah memperluas untuk memasukkan semua orang tanpa akses ke layanan keuangan.transfer uang. dengan perwakilan dari beberapa yang sangat miskin dan rentan nonmiskin. bukan hanya jangka pendek kredit modal kerja. Kredit mikro saat ini sebagian besar klien pengusaha di sektor informal. orang-orang miskin tidak hanya membutuhkan kredit tetapi juga tabungan. 51 . orang miskin membutuhkan berbagai jasa keuangan yang nyaman. dan asuransi keuangan. Banyak potensi klien tetap dikecualikan. dan perbaikan kondisi hidup. Informasi yang tersedia arus klien dalam dicates bahwa rentang yang relatif sempit klien sedang dilayani oleh LKM khusus. fleksibel.Pengamat lain lebih peduli dengan LKM cam bagaimana menggunakan informasi dampak yang lebih sebagai alat riset pasar untuk meningkatkan layanan mereka kepada masyarakat miskin. dan jasa asuransi. Jika lembaga peduli pengentasan kemiskinan dan memahami dampak dari layanan pada klien.studies menunjukkan bahwa akses permanen untuk berkelanjutan kredit mikro memungkinkan miskin untuk meningkatkan pendapatan. Miskin klien membutuhkan berbagai layanan keuangan. dan pendidikan. Tergantung pada keadaan mereka. membangun aset. maka dapat mengambil langkah-langkah untuk menyesuaikan layanan saat ini atau memperkenalkan yang baru untuk memenuhi tujuan-dan akhirnya meningkatkan kinerja. Sama seperti orang lain.existing tentang dampak mikro mungkin understates nilai jasa keuangan bagi orang miskin. maka akses ke berbagai layanan yang lebih luas mungkin memperbaiki kehidupan orang-orang miskin. karena studi fokus hanya pada satu bagian dari teka-teki. dan cukup murah. bahkan lebih dramatis. microcredit. dan mengurangi kerentanan mereka terhadap guncangan eksternal. Kebanyakan klien berkonsentrasi di sekitar garis kemiskinan. Mikro dapat menjadi instrumen yang kuat terhadap bukti poverty. mikro memungkinkan rumah tangga miskin bergerak. kesehatan anak-anak. transfer. penelitian yang akan datang diharapkan akan memberikan wawasan lebih tentang dampak tambahan tabungan. Dari hidup sehari-hari untuk merencanakan masa depan. 2.

Pemahaman ini perlu diterjemahkan ke dalam akses permanen ke layanan keuangan berkualitas tinggi.Namun. Kennedy School of Government. kredit mikro ini. diadakan sebuah studi kasus di Kabupaten Tanah Datar. John F. hibah kecil. terjangkau. yaitu kebijakan untuk menghadiahkan pelatihan dan kunjungan belajar ke luar negeri bagi guru Bahasa Inggris dan kepala sekolah teladan. Tapi pemahaman yang lebih baik saja tidak cukup. Tantangan bergerak ke depan adalah untuk lebih memahami persyaratan layanan keuangan mereka yang saat ini dikeluarkan dari sistem keuangan dan cara untuk menanggapi kebutuhan-kebutuhan yang memiliki potensi untuk menjadi mandiri. terutama kredit mikro. perbaikan infrastruktur. dan (b) kualitas dan akses pelayanan. tidak selalu jawabannya. keuangan mikro. bekerja sama dengan Ford Foundation International Innovations Liaison Group bertindak sebagai mitra bagi tim Bank Dunia. yaitu membatasi jumlah murid di sekolah-sekolah menengah atas menjadi hanya 30 murid saja perkelas. lalu semua sekolah menengah 52 . dan nyaman yang ditawarkan oleh berbagai penyedia layanan keuangan. Studi kasus ini menyoroti dua kebijakan inovatif di bidang pendidikan di Tanah Datar. Dalam proyek ini Ash Institute of Democratic Governance and Innovation. Sejak diterapkannya kebijakan-kebijakan ini. Studi kasus berikut ini merupakan salah satu dari sembilan studi kasus yang dilakukan untuk mendukung proyek analitis “Mengefektifkan Pelayanan bagi Masyarakat Miskin” dari Bank Dunia. kebijakan pertama adalah Kebijakan Penguatan insentif. dan kebijakan kedua adalah Pembatasan Jumlah Murid Perkelas. tidak cocok untuk kaum miskin dan lapar yang tidak memiliki pendapatan yang dapat diandalkan atau sarana pembayaran. Indonesia. Provinsi Sumatra Barat. dikirim untuk kunjungan belajar ke luar negeri. dalam banyak kasus. Harvard University. Kasus 1 Pada bulan Februari sampai Maret 2005. employmet dan program pelatihan. Tujuan dari rangkaian studi kasus ini adalah untuk menunjukkan dampak inovasi dibidang pelayanan publik terhadap (a) perilaku pihak-pihak yang berkepentingan (stakeholder). sudah lebih dari 70 kepala sekolah dan guru bahasa Inggris. Hanya jika pasokan mulai memenuhi kebutuhan akan orang-orang miskin memiliki sarana untuk mengambil kendali atas kehidupan keuangan mereka dan grafik jalan mereka sendiri dari kemiskinan. dan layanan nonfinansial lainnya mungkin lebih cocok untuk orang miskin.

kebijakan-kebijakan tersebut ternyata juga menyebabkan berkurangnya akses pendidikan menengah tingkat atas bagi sejumlah anak. Angrist dan V. Urquiola. sementara itu komponen model pembelajaran aktif. antara lain meningkatnya motivasi kerja para guru bahasa Inggris dan kepala sekolah. J. telah membatasi jumlah murid per kelas. dan secara umum. Stefan Nachuk. Dukungan manajerial oleh: Winthrop Carty. Harvard University (U. bertambah luasnya kesempatan pendidikan yang bisa ditawarkan. meningkatnya dukungan terhadap Bupati dari warga yang merasa diuntungkan oleh berlakunya kebijakan-kebijakan tersebut. Ash Institute of Democratic Governance. dan bertujuan meningkatkan mutu pendidikan sekolah dasar. adanya perubahan metodologi pengajaran dari beberapa guru bahasa Inggris. Sasaran komponen manajemen berbasis sekolah (MBS) yang diemban PKBA adalah upaya peningkatan dukungan masyarakat. Dukungan analitis dan editorial diberikan oleh Susannah Hopkins Leisher.atas negeri dan sebagian sekolah swasta. khususnya dukungan orang tua/wali murid terhadap pendidikan anak. Identifying Class Size Eff ects in Developing Countries: Evidence from Rural Schools in Bolivia (November 2001). dan semakin bertambahnya pemikiran yang mendukung reformasi di kalangan para praktisi pendidikan baik pemerintah maupun sekolah. Beberapa perubahan penting lain menyangkut sikap dan perilaku pihak-pihak yang terkait. Anggota tim peneliti antara lain C. konsultan (Australia). kreatif. dan menyenangkan (PAKEM) bertujuan memperkuat daya 53 . SMERU Institute (Indonesia). Bank Dunia (Indonesia). Perubahan juga terjadi pada kualitas pendidikan. Using Maimonides’ Rule to Estimate the Eff ect of Class Size on Scholastic Achievement (Mei 1999) dan M. dan meningkatkan kesenjangan antar sekolah. antara lain di sejumlah sekolah yang memang sudah bagus.D. dan Menno Pradhan. Namun ternyata bagi beberapa sekolah. Penelitian didasarkan atas kunjungan lapangan ke Tanah Datar pada bulan Februari dan bulan Maret 2005. kebijakankebijakan ini justru menambah beban biaya. Yayasan Pradipta Paramitha (Indonesia) dan Sri Budiyati. terjadi peningkatan keterampilan mengajar para guru. bahkan beberapa sekolah menengah pertama dan sekolah dasar. Disisi lain. Referensi yang digunakan. sejumlah orang tua murid. Lavy. dan meningkatnya fasilitas-fasilitas yang ada di sekolah-sekolah tersebut. semuanya dari Bank Dunia (Indonesia). juga oleh Sachiko Miyata. Kasus 2 Desentralisasi telah merintis jalan bagi program Pembangunan Komunitas Belajar Anak (PKBA) yang telah dirancang UNICEF. Clarita Kusharto. meningkatnya perhatian guru dan kepala sekolah terhadap prestasi murid. efektif. Studi kasus ini ditulis oleh Eleonora Suk Mei Tan.). UNESCO dan Depdiknas pada 1999.S.A.

Di sekolah yang lebih mampu. atau bahwa ujian nasional tidak mencerminkan jenis pengetahuan yang didapat dari PAKEM. Para murid dan orang tua menjadi lebih terlibat di sekolah. Dukungan masyarakat luas sangat menentukan kelanjutan finansial khususnya pada sekolahsekolah miskin. yang dianggap bertangggung jawab atas program namun kurang memberi perhatian serius. Referensi utamanya adalah: Membangun Komunitas Belajar bagi Anak: Meningkatkan Mutu Sekolah Dasar melalui Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) dan Partisipasi Masyarakat (Creating Learning Communities for Children: 54 . Pemantauan lebih baik terhadap dampak progam bisa membantu agar instansi ini lebih terlibat. Dinas Pendidikan Kabupaten. Studi kasus ini mengkaji dampak PKBA di dua sekolah di Kabupaten Polman. sebaliknya di sekolah yang miskin. model PAKEM secara drastis mengubah metode pengajaran dan meningkatkan partisipasi siswa dan orang tua. Bagi orang tua miskin. Akan tetapi. para inovator lokal pun tidak ketinggalan turut menyebarluaskan program ini di hampir 30 sekolah tambahan. kehadiran murid dan metode pengajaran mengalami peningkatan. dan Arya B. Provinsi Sulawesi Barat. Gaduh. Sejak 2001. Dukungan finansial UNICEF kepada program ini berakhir pada bulan Desember 2005. Pada akhirnya. sikap otokratis kepala sekolah dan sikap pasif anggota Komite Sekolah telah menyebabkan gagalnya pengelolaan MBS. Di kedua sekolah ini. komunikasi informal (lewat program inovatif seperti radio sekolah) sama pentingnya dengan komunikasi formal dalam menentukan keberhasilan. sehingga kelanjutan jangka panjang program dipertanyakan. Bank Dunia (Indonesia) berdasarkan kunjungan lapangan yang dilakukan di Kabupaten Polman pada Bulan Maret 2005. Tak satupun dari kedua sekolah ini mengalami peningkatan mutu pada hasil ujian nasional atau tingkat putus sekolah dibandingkan sekolahsekolah sekitar non-PKBA. sehingga tidak adanya peningkatan nilai mungkin disebabkan tidak adanya korelasi antara instrumen yang dipakai PAKEM dan mata pelajaran yang diuji. Susannah Hopkins Leisher. pemda setempat telah memperluas program PKBA di 70 sekolah baru dengan dana sendiri. karena dukungan kepala sekolah dan efektivitas instrumen PAKEM. Diperkenalkannya PAKEM di sekolah menengah mungkin penting untuk menjamin kelanjutan dampak positifnya. konsultan (Australia). Studi kasus ini disusun bersama oleh Stefan Nachuk. harus diyakinkan. dalam rangka kelanjutan institusional.pikir kreatif dan daya pikir kritis anak. Satu di antaranya adalah sekolah miskin di pedesaan dan satunya lagi adalah sekolah yang lebih mampu di wilayah perkotaan yang mengadopsi sendiri model PKBA. Bank Dunia (Indonesia). sikap demokratis kepala sekolah terbukti meningkatkan akuntabilitas pengelolaan sekolah.

Dukungan manajemen. Lina Marliani. 55 . Ash Institute of Democratic Governance. konsultan (Indonesia). Bank Dunia (Indonesia). dan Luis Fujiwara. Nunik Yunarti dan Maulina Cahyaningrum. analisis. UNICEF-UNESCO-Pemerintah Indonesia (2005). Program Kerja Sama Inovasi Internasional Ford Foundation (Brazil). dan editorial diberikan oleh Menno Prasad Pradhan dan Sachiko Miyata. Bank Dunia (Indonesia) juga Winthrop Carty.). Harvard University (U. Anggota Tim Peneliti di antaranya adalah Arya B. Bank Dunia (Indonesia).A.S. Gaduh.Improving Primary Schools through School-Based Management and Community Participation) UNICEF-UNESCO-Pemerintah Indonesia(2000) dan Menciptakan Masyarakat Yang Peduli Pendidikan Anak.

Tidak ada satu pun jenis pemberi jasa keuangan bisa melakukannya sendiri. jaringan dengan tipe penyedia layanan yang berbeda merupakan peningkatan skop pertimbangan bagi perpanjangan akses penawaran. memiliki organisasi sederhana (jika ada) dan tidak diawasi oleh pihak pemerintah. berbagai pemberi jasa diperlukan. Lebih-lebih lagi. institusi formal secara cepat menarik pelajaran tentang bagaimana melakukan transaksi kecil perbankan. Jalan tengah dihuni oleh lembaga-lembaga milik anggota. Potensi pemberian berbagai jasa dari informal ke tingkat formal. Lebih dari 25 tahun. LSM raksasa di Bangladesh melayani jutaan pelanggan. 56 . kurangnya kekuatan. ada peminjam uang. dan lembaga formal adalah cermin citranya. Banyak pelaku pembaharu di Ekonomi Micro. Bank swasta dan public merupakan bank yang paling formal. Formalitas mereka tergantung pada kelengkapan struktur organisasi dan tata pemerintahan serta tingkat pengawasan atau pengawasan oleh pemerintah. deposito kolektor. Misalnya.BAB III PENYEDIA JASA KEUANGAN MIKRO Dalam suatu sistem finansial yang lengkap. dan penyedia input pertanian.telah memiliki cabang jaringan yang luas. Harus diingat bahwa tidak semua line up institusi sempurna sepanjang continuum/skala (lihat gambar 3. komunitas klub tabungan. institusi financial nonbank . Pada akhir spektrum informal. pemberi jasa informal tingkat tinggi. seperti bank komersial. berbagai Penyedia Jasa Keuangan diwajibkan untuk memenuhi kebutuhan beragam klien miskin.1) Beberapa koperasi besar di Afrika dan di tempat lain diatur beroperasi sebagai lembaga keuangan. pedagang. meskipun mereka mungkin diatur secara teori (jika tidak praktek). dan prosesor. dan beberapa bank pedesaan di negara-negara seperti Filipina dan Ghana yang kecil dan sedikit informal. dan kemampuan untuk membuat investasi yang signifikan dalam technology yang dapat membawa layanan financial lebih dekat kepada klien miskin. ekonomi mikro telah melibatkan pergerakan yang sangat hebat dari informal menuju kepada pemberi jasa formal Para pakar MFIs telah membuktikan bahwa orangorang miskin dapat “dibankan“. distribusi outlets luas seperti Automatic Teller Machine( ATM). Sayangnya. kompetensi tingkat ritel-lembaga tetap merupakan hambatan utama untuk memperluas jasa finansial untuk sejumlah besar orang miskin. Hari ini. organisasi nonpemerintah (LSM).

Gambar 3.1 Spektrum dari Penyedia Jasa Keuangan
Teman & Klwrg Informal Lintah ROSCAs darat Kolektor Tabungan Basis-Organisasi CVECAs Lembaga ASCAs FSAs SHGs NGOs NGOs Keuangan Koperasi Lembaga Formal Keuangan NBFIs State-bank pribadi,tms postal bank Bank Desa Bank Khusus MF Penuh- bank Pelayanan Komersial

Pedagang

Dalam bab ini terlihat pandangan dari pemberi jasa financial/ keuangan. Hal itu ditandai dngan pertanyaan berikut : Yang manakah pemberi Jasa Finansial kepada masyarakat miskin dan klien berpendapatan rendah? Apa ciri khas utama mereka, kekuatan dan kelemahan mereka? Bagaimana mereka bekerja secara individu dan sebagai suatu kelompok untuk meraih jumlah besar dari klien miskin? 3.1 Pandangan Penyedia Jasa Keuangan Dalam penelitianya pada layanan Financial formal untuk masyarakat miskin, CGAP

menemukan tip-tip melayani institusi keuangan klien yang berpendapatan rendah dibawah ini : kepemilikan pertanian pribadi, pengembangan dan bank postal. Rendah-modal lokal dan / atau bank pedesaan, dan LKM khusus dari berbagai jenis. Lembaga-lembaga ini hampir memiliki garis bawah ganda karena mereka mengejar finansial maupun tujuan sosial. Khusus MFIs-termasuk LSM, lembaga keuangan non bank (LKNB) bank komersial yang mengkhususkan diri di bidang keuangan mikro, dan program keuangan mikro dalam bank jasa komersial penuh, sekitar 18 persen (lihat gambar 3.2). Keuangan koperasi membentuk lembaga keuangan lain 5 percent. Institusi sosial pemerintahan sendiri termasuk bank tabungan pos, mendominasi pemandangan, dengan sekitar tiga perempat dari rekening. Ketika hanya memperhatikan kredit, Rekening MFIs untuk 33 persen dari pinjaman (57 persen jika tidak termasuk China dan India).

Gambar 3.2 Tabungan dan Pinjaman Aktif Menurut Jenis Kelembagaan
57

Tabungan Aktif Menurut Jenis Kelembagaan

Pinjaman Aktif Menurut Jenis Kelembagaan

MF 1 % I 8
Sumber: Christen, Rosenberg,and Jayadeva, ”Financial Institution with `Double BottomLine`”

Pemberi jasa berbeda di setiap wilayah atau negara. Misalnya, bank dan NBFIs memiliki jangkauan lebih besar di Amerika Latin daripada daerah lainnya; kredit dan tabungan koperasi mendominasi di barat dan tengah Afrika; dan masyarakat (bank terutama bank pedesaan) yang lazim di negara tertentu seperti Ghana, Indonesia, dan Filipina. 3.2 Penyedia Informal

F ac l in n ia C e tiv oop ra

Kebanyakan masyarakat miskin mendapatkan jasa finansial melalui persetujuan informal CGAP.Menariknya , persetujuan informal ini menjalankan bentuk/formula yang sama—dari Meksiko ke Senegal terus ke Bangladesh. Para penyedia layanan Financial informal dapat

dengan teman-teman dan tetangga mereka, bukan melalui institusi formal yang disurvei oleh

R ra B n u l a

dibagikan menjadi 2 katagori: penyedia pribadi, klub kolektif, atau pun asosiasi ( bada beberapa pengecualian, sebagai penyuplai kredit, dan pawnbokering menurut tipenya bisa disuplai oleh perusahan,hal ini akan dibicarakan dibawah ini). Penyedia Informa lIndividu: lintah darat, kolektor tabungan,pemilik rumah gadai, pedagang,

S te Ag u ta / ric rtu processors and input suppliers. Penyuplai informal yang paling umum adalah teman atau lop e t B D v sanakm n a ee P meminjamkank 5 % mengambil keuntungan dari suatu kesempatan, os l B n uangnya untuk ta a s 6 saudara yang
58

tambahan, banyak orang-orang yang membuat mereka lebih hidup, baik sebagai fall-atau part – time basis, dengan menawarkan layanan finansial kepada perorangan dalam komunitas mereka. Barangkali moneylenders yang paling di kenal,Sering membenci memeras masyarakat miskin,moneylenders sebenarnya menawarkan suatu nilai layanan financial di berbagai komunitas. Beberapa alasan yang lebih formal para peminjam dapat belajar banyak dari moneylenders,termasuk pengetahuan mereka tentang kredit pasar, pengembangan hubungan perorangan dengan kliennya, metode –metode yang di uji pada pengujian kapasitas pembayaran dan cirri khas prospektif peminjam, cepat dan praktik produk mudah yang dilaksanakan di lokasi yang tepat, dan meminjam kembali ( repeat lending) kepada mereka yang membayar tepat waktu. Bagaimanapun, moneylenders, bisa menjadi lebih mahal.Sebagai contoh, suatu pinjaman moneylenders standar di Filipina digunakan “ 5/6 pinjaman—dari itu, pada setiap 5 Peso yang dipinjamkan di pagi hari,6 Peso harus dibayar di sorenya. Jumlah ini untuk tingkat bunga harian lebih dari 20%. Deposit kolektor--orang yang mengumpulkan dan menyimpan tabungan,umumnya di komunitas masyarakat,mencakup Asia Selatan dan Afrika Barat.Tempat yang aman untuk menyimpan uang sangat sulit di dapatkan..Mereka tidak hanya sering tidak membayar bunga ,tetapi juga menuntut jasa. Di India, klien-klien bersedia membayar biaya hingga setara dengan 30 persen tingkat suku bunga tahunan bagi seseorang untuk menyimpan uang mereka. Perilaku aneh ini tampaknya disebabkan oleh fakta bahwa tidak ada pilihan baik lainnya untuk menyimpan.Juga,biasanya orang-orang suka menyimpan untuk tujuan yang spesifik, seperti biaya sekolah, dan mengandalkan pada disiplin yang dikenakan oleh kolektor tabungan untuk memastikan mereka dapat memenuhi kewajiban. Pawnbrokering adalah bentuk lain dari pinjaman informal, walaupun di banyak negara praktek ini telah menjadi lebih formal dan diatur. Meminjamkan pemilik rumah gadai berdasarkan jaminan. meskipun tidak seperti pemberi pinjaman lain, mereka menguasai barang milik pinjaman. Pawnbrokering biasanya memerlukan volume tinggi dimuka yang dibuat untuk jangka waktu yang relatif singkat.Memberikan prosesnya, penilaian, diberi pengolahan, penilaian, dan penyimpanan item yang digunakan, biaya transaksi mungkin muncul cukup tinggi sebagai persentase dari jumlah kecil dipinjamkan. biaya ini, Namun, sebagian offset karena si pemilik rumah gadai tidak memberikanl waktu untuk mengevaluasi peminjam atau monitor pinjaman. Khususnya di daerah pedesaan yang bergantung pertanian, pedagang, pengolah, dan
59

pemasok penting (banyak akan berpendapat yang paling penting) adalahsumber kredit bagi petani. Kredit dibangun dalam hubungan diluar bisnis. lender Agribisnis telah melakukan bisnis dengan petani dengan membeli produk mereka untuk pemrosesan atau pemasaran; pemasok input sudah menjual bibit dan pupuk untuk them. Kredit dapat tunai atau dalam bentuk, seperti benih dan pupuk. Klien sering mengembalikan pinjaman dengan menjual hasil panen mereka dengan harga diskon atau memiliki jumlah pinjaman dikurangi dari hasil panen.Kredit mereka dapat digabungkan dengan layanan lainnya, seperti saran dari penjual pupuk tentang bagaimana mengaplikasikan pupuk untuk hasil terbaik. perusahaan agribisnis Pinjaman di Afrika Selatan diperkirakan menyediakan sekitar $ 91.000.000 dalam kredit kepada lebih dari 530.000 rumah tangga pedesaan antara 2001 dan 2003. Empat dari setiap lima penggilingan padi yang disurvei oleh Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) di India menawarkan uang muka untuk Petani untuk menutupi biaya input. Klub: ROSCAs dan ASCAs. Bentuk kolektif pemberi informal termasuk tabungan berputar dan asosiasi kredit (ROSCAs) dan sepupu dekat mereka, mengumpulkan tabungan dan asosiasi kredit (ASCAs). ROSCAs muncul di seluruh dunia yang disebut riang pergi-putaran di Kenya, tandas di Meksiko, bon dana di India, Kibati di Tanzania, dan Esusu di Nigeria. Mereka didefinisikan sebagai asosiasi dari peserta yang memberikan kontribusi rutin ke pemegang uang "sentral". Panci tersebut diberikan, secara keseluruhan atau sebagian, setiap kontributor di rotasi atau dipilih melalui undian. Dana tersebut dikelola. Dana tersebut dikelola oleh anggota sendiri. Sebuah ASCA adalah sama, kecuali bahwa beberapa anggota meminjam dan beberapa tidak dan pot tumbuh dari waktu ke waktu, ROSCAs membubarkan setiap siklus sementara ASCAs bertahan di cyles.Box 3,1 memberikan contoh ROSCAs dan ASCAs di Asia. Dominasi ROSCAs dan ASCAs seluruh dunia cukup menunjukkan bahwa nilai peserta akan manfaatnya. ROSCAs dan ASCAs memiliki banyak keuntungan: bisa efisien dan biaya sedikit untuk menjalankannya, mereka transparan dan mudah bagi anggota untuk anggota, dan risiko penyalahgunaan rendah. Mereka sering bekerja selama beberapa tetap untuk menghindari pembukuan, perselisihan, penipuan, dan ditangkap oleh elit yang kuat. Seorang pakar menyatakan bahwa "ROSCAs cukup bisa mengklaim sebagai intermediasi yang paling efisien instan, tanpa ada perantara, menjadi keseluruhan untuk satu orang. ASCAs berbagi banyak manfaat ROSCAs, dengan fleksibilitas ditambahkan karena mereka menawarkan lebih banyak kesempatan bagi mereka yang ingin meminjam, dapat
60

digunakan untuk tujuan seperti asuransi, dan bisa bertahan lebih lama dari ROSCAs. Tapi karena uang tidak secara bergiliran, ASCAs memerlukan keterampilan manajemen yang lebih untuk menjalankan akan berlangsung dapat menderita lebih penipuan. Dengan penyusunan jasa keuangan informal yang luas tersedia bagi mereka, bagaimana bisa dikatakan bahwa orang miskin tidak memiliki akses terhadap jasa keuangan? masalahnya adalah bahwa layanan ini informal, sementara menarik dan berguna untuk banyak alasan, telah mengakibatkan aspek negatif yang serius. Yang pertama, mereka dapat mahal (terutama dalam hal Pemberi individual seperti rentenir atau pemilik rumah gadai). Kedua, mereka sering kaku(tidak fleksibel).Sebagai contoh , ROSCAs dan ASCAs memerlukan deposito biasa dalam jumlah sama, dan uang individu terikat sampai giliran mereka untuk mengakses dana. Ketiga , ROSCAs bisa sangat beresiko - peserta kehilangan uang ketika seseorang gagal terus berkontribusi setelah mengambil alih awalnya. Sistem ini mungkin juga tidak nyaman jika perlu anggota untuk uang terjadi sebelum (atau sesudah) "giliran mereka". Juga, biaya bisa kurang dari keterbukaan dan sulit dimengerti, seperti yang terjadi di beberapa pedagang ,pertanian atau sistem prosesor kredit. Semua layanan keuangan informal rentan terhadap keruntuhan atau penipuan, di mana orang dapat kehilangan uang mereka, apakah karena korupsi.Kurangnya disiplin, atau guncangan kolektif seperti bencana alam atau panen buruk. Akhirnya, pinjaman dari keluarga dan teman dapat dihubungkan dengan rasa malu atau kehilangan martabat, terutama jika peminjam menjadi tergantung pada orang lain. Box 3.1 Variasi pada tema ROSCA dan ASCA
Lottery ROSCAs : Sebuah tipe ROSCA di DHAKA, Bangladesh, dijalankan oleh pemilik toko kecil. Banyak anggota membayar ketika mereka bisa, sering antara pertemuan, kadangkadang dalam angsuran. Pemilik toko itu menyimpan catatan yang telah dibayar dan menindaklanjuti pembayar yang terlambat. Para manajer menerima tips dari anggota sebagai imbalan untuk pekerjaan ini. Sebuah undian menghindari masalah dari setiap ketidakadilan yang dirasakan agar uang itu didistribusikan. Untuk setiap putaran, nama diambil secara acak. Lotere itu sendiri menghasilkan sejumlah Initial-Invesment ASCA : Di perbukitan utara Filipina, ada ASCAs dimana anggota hanya membuat satu investasi awal, yang sangat kecil. Investasi ini dikumpulkan dan dipinjamkan pada tingkat bunga yang tinggi (hingga 10 sampai 15 persen per bulan) untuk anggota (S) yang sangat membutuhkan uang tunai. Sebagai peminjam mereka mengembalikan pinjaman dengan bunga, dana tersebut tumbuh dengan cepat. Mereka yang memberikan kontribusi investasi awal tetapi mereka tidak meminjam untuk melihat investasi mereka berkembang/tumbuh. 61

Survei menunjukkan bahwa lebih dari setengah anggota SHGs berasal dari kelompok miskin: petani tak bertanah dan petani marjinal. Kemungkinan bank yang paling penting yang terlibat adalah Bank Nasional untuk Pertanian dan Pembangunan Pedesaan (NABARD). saver yang dimasukkan ke dalam 1 $ awal 1 bisa menggandakan modalnya 133 kali. program NABARD secara kumulatif dipinjamkan $867. 62 .000 dibandingkan hanya dengan 300. berbagai bentuk dasar organisasi keuangan anggota ada di seluruh dunia. group self-help (SHGs) di India telah menarik banyak perhatian selama beberapa tahun terakhir sebagai sumber jasa keuangan pedesaan.000 rumah tangga -miskin . seperti LSM dan bank komersial. terutama bagi wanita miskin. akhirnya bisa mendapatkan akses ke pinjaman bank.000 di tahun 1999.masyarakat dan bank swasta. Beberapa tahun terakhir telah terlihat pertumbuhan eksponensial antara SHGs India. sebesar 15 persen per bulan.000.000 untuk 50 bank.Pada Maret 2004. Tujuan NABARD adalah memperlebar akses keuangan kepada 20 juta rumah tangga miskin pada tahun 1998.000. Banyak anggota basis organisasi dapat memegang kunci untuk mencapai masyarakat terpencil. The Poor and Their Money 3. Serikat Kredit atau tabungan dan kredit koperasi adalah lebih formal. Model saat ini SHGs informal link antara 10-20 orang dengan sumber dana. Anggota-Basis Organisasi biasanya mengandalkan tabungan anggotanya sendiri sebagai sumber utama dana. Di tahun 2003.3 Anggota Basis Organisasi Berkaca pada pekerjaan apa dalam sistem formal. menarik kerumunan penonton. dan pada gilirannya membantu membuat proses publik terbuka.kegembiraan. jika semua berjalan lancar. jumlah SGHs yang terkait dengan bank adalah sekitar 800. yang pada gilirannya memberikan pinjaman kepada 1. Meskipun mereka baru bekerja selama beberapa dekade.000 SHGs pada tahun 2004.1 juta SHGs melayani sekitar 16. SHGs mulai dengan mengumpulkan tabungan anggota dan. Untuk hal tersebut Bank India telah meminjamkan hampir 175. sebuah bank yang meluncurkan program puncak hubungan bank-SHG pada tahun 1992.000 group empat tahun sebelumnya. dibandingkan dengan 12. SHGs berusaha mencoba untuk mencapai yang sangat miskin. Beberapa ASCAs menutup dan membagikan laba setelah tiga tahun untuk mengurangi risiko. Sumber: Rutherford. Bahkan dalam singkat waktu. sedangkan organisasi lain di belakang mereka sebagai promotor.

dan gerakan itu telah menyebar di seluruh dunia. seperti di mana mereka bekerja. bahkan sedikit kemerosotan dalam pinjaman kualitas kredit portpolio sungguh bisa mempengaruhi ketahanan eksistensi mereka. Di Asia Tengah. Contoh lain yang bagus adalah Kenya. asuransi. FSAs awalnya mengandalkan pembangunan basis modal yang kuat melalui saham anggota. Asosiasi Layanan Keuangan(FSAs) dan Tabungan Swakelola dan Bank Kredit di Afrika. KSM / SGHs tidak menangkap sejumlah besar tabungan. Di Afrika barat lebih dari 3.000 SACCOs memiliki hampir 5 juta anggota dan aset hampir $ 1 miliar. dengan tujuan meningkatkan ekuitas dengan mengambil pinjaman dari bank dengan tingkat bunga konvensional. 72 persen peminjam mikro dan 86 persen dari deposan adalah anggota koperasi kredit. Sering berbagi beberapa anggota ikatan bersama. merupakan perputarbalikan pada tema berbasis anggota dengan penekanan pada daerah pedesaan terpencil. sebagian besar melalui koperasi kredit. dan NGO –NGO telah melakukan promosi untuk memulai pekerjaan melalui dta yang komprehensif yang sulit ditemukan di FSAs. lembaga keuangan yang sukses. pinjaman. dan sebagian besar tabungan ini adalah wajib dengan permintaan pasar klien miskin untuk instrumen tabungan. tinggal. Dorongan untuk meminjamkan terlalu banyak atau pertumbuhan terlalu cepat dapat menyebabkan kelompok yang tidak bekerja dalam jangka panjang. Koperasi finansial ( kadang-kadang disebut para pemberi kredit atau kredit simpanan tabungan )mengambil prinsip dari kepemilikan anggota kepada tingkat formal . dengan hampir 29 juta anggota di seluruh negara berkembang dan negara transisi (lihat tabel 3. Selain itu. Koperasi finansial dimiliki dan dikendalikan oleh anggota mereka dan biasanya nirlaba/nonprofit. Di beberapa Negara.1). dan jasa transfer dana (meskipun yang lebih lemah dan lebih kecil tidak mampu menawarkan transfer) tetapi menghasilkan uang bagi para pemegang saham. beberapa koperasi keuangan telah berevolusi menjadi lebih besar. dimana tabungan dan kredit masyarakat (SACCOs) diakui sebagai bagian penting dari sistem keuangan. Lembaga-lembaga ini menyediakan layanan keuangan: tabungan. KSM / SHGs menawarkan persyaratan pinjaman yang paling fleksibel yang belum tentu sesuai dengan arus kas anggota 'atau permintaan produk. dan frekuensi pembayaran dapat kaku.Segala janji SHG sangatlah rapuh. atau pergi ke gereja. Star-up biaya organisasi ini telah disubsidi oleh badan bantuan pembangunan international ( sering disebut sebagai donor).7 juta klien mencapai pada akhir tahun 2004. lebih dari 3. giro. 63 . Lembaga keuangan koperasi mulai di Eropa hampir 150 tahun yang lalu.

dan kadang-kadang. Keuangan koperasi berpotensi mencapai orang-orang miskin.5 3 .6 6 . terutama di kota-kota dan desa-desa terpencil.8 2 1 . Apakah koperasi keuangan dan atau bank-bank pedalaman bisa menarik orang – 64 .0 0 2 7 5 7 6 . dan survei 2001 menunjukkan bahwa 24 koperasi memiliki 41.6 9 . MFIs yang lebih khusus (lihat kotak 3.2 Faktor-faktor penentu kelembagaan outreach kemiskinan di keuangan mikro.1.2).0 5 2 . koperasi keuangan klien setidaknya sama miskin (jika tidak miskin) dibandingkan dengan yang lain.org Sebagaimana tabel 3.3 3 4 0 3 3 .6 1 3 1 1 . dan keuangan koperasi kembali beberapa produktif yang melebihi biaya operasional kepada anggotanya. yang sering dipakai adalah manajemen sukarela.7 6 1 5 . Namun. Manajemen sukarela. menunjukkan koperasi keuangan relatif kecil tabungan saldo ratarata pinjaman per anggota.2003 www. misalnya.7 5 4 8 .1 3 2 6 .(seperti yang dilakukan oleh bank).1 ng n si a erkem bangdan T nsisi ra R ta a a -r ta Tb na / a u gn A g o ($ n g ta ) 1 2 . mereka mencapai area terpencil yang tidak terlayani oleh bank. Di koperasi keuangan yang. menurut definisi.5 9 4 6 P ja a in m n (ju a $ ta n ) 85 2 1 5 . koperasi kredit berperan besar dalam pembangunan daerah pedesaan (walaupun mereka lebih besar di daerah perkotaan).6 5 1 2 .2 0 Sumber: Dewan Dunia Laporan Statistik Credit Union's. BOX 3.5 5 2 . kurang profesional dan dapat menimbulkan resiko bagi kesehatan keuangan koperasi.6 8 9 7 .3 1 1 .1 2 8 2 3 1 .9 8 0 4 1 7 .8 4 5 8 6 8 7 . karena mereka menarik dari sebuah dasar yang luas anggota. penurunan tingkat kredit.8 6 .248 nasabah dengan rata-rata saldo pinjaman yang beredar masing-masing hanya $ 98. T B L3 Keua a Kopera di Neg raB A E .8 1 21 6 83 4 43 3 81 5 R ta a a -r ta P ja a / in m n A g o ($ n g ta ) 17 3 21 3 80 1 32 7 41 7 Kp rs o eai Kuna e a gn Asia Afrika Am erikaL tin a da Ka n ribia E ropaT ur im da NIS n TTL OA A go n g ta Tb na a u gn (ju a $ ta n ) 1 . Di Filipina. setiap anggota memiliki satu suara: kekuasaan tidak didistribusikan sesuai dengan proporsi saham yang dimiliki. Manfaat ini datang dalam bentuk dividen saham anggota. atau baru dan pelayanan yang lebih baik.credit unions/ serikat kredit.woccu.1 3 0 7 1 7 .0 5 6 1 . Ada beberapa bukti bahwa di beberapa negara. peningkatan bunga tabungan. dalam koperasi-koperasi kecil. Kepemimpinan diambil dari anggota sendiri. tidak jelas berapa banyak klien koperasi keuangan yang benar-benar miskin.6 2 .

tetapi karena mereka begitu besar.orang miskin sebagaimana dicapai khusus oleh NGO-MFls?. diikuti oleh jaringan microbank diatur dan tabungan pedesaan dan bank. dan Program D'Appul Sumber: Interview Email dgn Syed Hasyemi.Bagi bank. dan sebuah LSM. dan karena itu dipilih klien yang lebih miskin dari koperasi klien yang lain..Banyak dari bank pedesaan yang terletak di bagian utara. CGAP digunakan alat penilaian Maryland bahwa kemiskinan untuk menguji pertanyaan di Senegal dan Ghana. tetapi cukup besar untuk menjamin bahwa (2) satu kelompok peminjam bersih tidak mendominasi. di mana kemiskinan yang paling nampak.. (PAMECAS) berbagai server luar negeri klien. Di bahwa Senegal. dan di mana LSM pada umumnya tidak ada. ditemukan penelitian koperasi FEAGIE-PECHE. Pusat Reformasi Kelembagaan dan Sektor Informal (IRIS) di Universitas Maryland yang disurvei klien dari enam kelompok yang berbeda and kontrol lembaga keuangan dan menemukan bahwa penjangkauan kemiskinan terdalam. auxMUTuelles . LKM seperti Agence de Kredit pouyr I'Enterprese Privee (Acep). koperasi dan saling Solusi (CMS). penempatan cabang lebih penting daripada bentuk kelembagaan. koperasi keuangan. FEAGIE-PECHE mencari keanggotaan dari komunitas nelayan pedesaan. Sebuah koperasi bisa menjadi tidak stabil jika kondisi ini tidak 65 .spesialis senior microfinanace Dua syarat utama harus dipenuhi untuk koperasi keuangan yang akan sukses: (1) jumlah peserta harus cukup kecil sehingga mereka dapat memantau satu sama lain dengan mudah (atau sistem serupa dengan yang ditemukan dalam lembaga keuangan formal harus diberlakukan untuk melindungi deposan). mencapai proporsi terbesar dari orang miskin di antara klien. serbaguna. mereka benar-benar mencapai angka besar klien miskin. Dua-pertiga dari klien termasuk di antara yang termiskin ketiga dari populasi . dibandingkan dengan 16 persen dari LSM-LKM clients. Universitas melakukan penelitian serupa di Peru. faktor yang paling penting tampaknya di mana mereka menempatkan kantor cabang. analisis didakwa bahwa bank-bank pedesaan memiliki kedalaman saringan jangkauan dari NGOs Duapuluhenam persen dari nasabah bank pedesaan antara 20 persen penduduk termiskin dari Ghana. Di Peru.dalam kemitraan dengan orang lain. Di Ghana. Penelitian institusional tidak menunjukkan selalu kebijaksanaan konvensional adalah salahmempengaruhi tingkat kemiskinan klien.Tambahan.

dan kurangnya pengawasan keuangan umumnya rentan meninggalkan keselamatan dan kesehatan organisasiorganisasi ini. pemerintah yang berwewenang mengawasi koperasi dari segala jenis .bukan hanya koperasi keuangan -tetapi juga supervisi koperasi keuangan.Sebaliknya.berlaku. Sebagai lembaga keuangan lainnya. Meskipun jumlah 66 ketika menangani tabungan mayrarakat kurang mampu/ . jika manajemen tidak cukup dipantau. yang mengarah ke pinjaman berisiko yang menempatkan simpanan anggota dalam bahaya. peminjam seringkali "menang" karena mereka sering lebih berpengaruh dan kaya. 3.4 Nongovermental Organization/NGO NGOs muncul untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh kegagalan bank untuk melayani masyarakat miskin secara efektif dan telah menjadi pelopor sejati keuangan mikro dunia. beberapa bukti kualitatif dari Uganda menunjukkan bahwa orang miskin cenderung kehilangan tabungan mereka di un-atau di bawah lembaga anggota berbasis daripada dalam mekanisme informal tabungan. Sebagai contoh. Kelemahan lain datang dari potensi konflik antara anggota dewan terpilih yang disewa manajemen relawan dan profesional dengan pelatihan teknis dan latar belakang. Di sejumlah negara. tetapi di bagian lain tidak. otoritas perbankan mengawasi koperasi. Riset kelompok terarah terbaru mengungkapkan bahwa hampir semua klien tabungan di sektor formal dilaporkan hilang. LSM telah melakukan pekerjaan mereka dengan komitmen meningkat kesinambungan keuangan. Juga berbahaya lainnya adalah. Di sisi lain. Suatu tantangan bagi potensi masa depan yang dimiliki lembaga anggota yang bermacam ragam adalah kebutuhan untuk meningkatkan pengawasan mereka. seperti dari West Moneter Uni Afrika. Entitas ini biasanya tidak memiliki ketrampilan yang diperlukan. maka risiko penipuan dan salah urus high. Sejak pertengahan tahun 1980-an keluar untuk mengisi kekosongan yang ditinggal oleh kegagalan bank untuk melayani orang miskin secara efektif dan telah menjadi pelopor sebenarnya dari World. Di banyak negara. sebuah undang-undang baru dalam pengawasan delegasi Meksiko dalam koperasi keuangan untuk federasi.Sejak keuangan mikro pertengahan 1980-an. kerugian yang dilaporkan oleh hanya sebagian kecil dari orang-yang menyimpan di lembaga-lembaga keuangan formal dan lembaga semiformal (termasuk Credit Union). ketika konflik struktural muncul antara peminjam (yang lebih memilih tingkat suku bunga rendah dan tekanan rendah deposan pembayaran)) dan bersih ( yang ingin suku bunga tinggi dan investasi konservatif deposito mereka). terutamapersoalan miskin.

146 LSM Dari data laporan untuk tahun 2003 ini database (53 persen) yang berkelanjutan. Jaringan Internasional telah memainkan peran penting dalam penyebaran keuangan mikro. tingkat pertumbuhan rata jumlah peminjam antar lembaga pelaporan ke Microcredit Summit sama dengan sekitar 15 persen per tahun 1999-2003. dan PROSHIKA di Bangladesh. Sebagai contoh.yang pasti dari LSM tidak diketahui. Taksiran dari LSM di seluruh dunia yang menawarkan jasa keuangan sampai mencapai.000 MFIs (yang kebanyakan LSM) yang disediakan layanan keuangan untuk lebih dari 80 juta clients. kredit Mikro Summit Dewan telah mengumpulkan informasi mengenai sekitar 3. Meskipun LSM telah jelas memimpin jalan dalam pengembangan keuangan mikro. yang memiliki klien gabungan dari 5. Barangkali LSM nasional yang paling terkenal termasuk Komite Kemajuan Pedesaan (BRAC) Bangladesh. memulai dan mendukung LSM di seluruh wilayah dunia. LSM bisa benarbenar asli atau berafiliasi dengan jaringan internasional. karena anggota dewan tidak mewakili pemegang saham atau anggota-pemilik dengan uang yang dipertaruhkan. 9. Berbagai layanan finansial yang mereka tawarkan dibatasi. data dari Pasar MIX menunjukkan bahwa lembaga-lembaga yang berkelanjutan (yang menutupi biaya mereka melalui pendapatan) mencapai angka yang jauh lebih besar daripada yang tidak berkelanjutan. adalah menjadi independen dari pembiayaan donor tidak terduga dan tekan komersial sumber pendanaan untuk bahan bakar pertumbuhan dan menjangkau lebih banyak orang miskin. LSM tidak bisa biasanya memobilisasi tabungan secara hukum. sementara yang lain menawarkan keuangan mikro di samping layanan lainnya.6 juta orang yang mengejutkan. khususnya yang lebih kecil. karena banyak yang diluncurkan dengan dana donor. sering disebut sebagai mencari keberlanjutan. mereka sering tergantung donor. ASA. Struktur pemerintahan mereka tidak cocok untuk tanggung jawab fidusia bantalan. Beberapa LSM terkemuka semakin berperilaku dengan cara "komersial". Dasar pemikiran untuk pendekatan ini. mereka menghadapi sejumlah kendala dan sebagian besar tidak tumbuh kuat hasilnya. fungsi ini terbatas untuk bank dan perantara lain diawasi oleh otoritas perbankan. Beberapa LSM mendedikasikan diri sepenuhnya atau sebagian besar keuangan mikro. tetapi 67 . Namun ada LSM yang lebih kecil lainnya di seluruh dunia. Bahkan. 000. 10 tahun terakhir menunjukkan dua (agak berlawanan) tren di kalangan LSM keuangan mikro: komersialisasi dan mendorong perbatasan kemiskinan.

istilah "transformasi" merujuk pada proses dimana organisasi nirlaba atau LSM menjadi lembaga keuangan diatur. struktur hukum untuk formalisasi keuangan mikro. Emanuel Vincent Burgi. Fie dianggap menjadi sebuah entitas keuangan formal awal dalam sejarah dan diberi jalur ketika pemerintah Bolivia menciptakan .000 tabungan dengan lebih dari $ 60 juta dalam aset. walaupun mahal. Fie akhirnya membentuk FFP (FFP-Fie) pada tahun 1998. Kotak 3. Pada 2004. dan total aset lebih dari $ 17 juta. Setelah tiga tahun lagi persiapan. Kenya. Enam tahun kemudian. komersialisasi mungkin memerlukan transformasi menjadi perantara keuangan berlisensi (lihat kotak 3. FFP telah mengalami 20.040 peminjam aktif. Fondo para el Financiero Privado Fomento sebuah Economicas Iniciativas (FFP-FIE) merupakan lembaga keuangan bukan bank yang dimulai sebagai sebuah LSM pada tahun 1984 di La Paz.3 Pengalaman Dengan Perubahan LSM Beberapa LSM telah ditransfer ke lembaga keuangan formal. Fie LSM yang diselenggarakan di bawah setengah dari saham.lembaga-lembaga berkelanjutan mencapai lebih dari 90 persen dari total melaporkan jumlah klien. sebagian karena peran dominan LSM ingin bermain dalam kepemilikan badan keuangan baru. Untuk sebuah LSM khusus. Fie aplikasi pertama pada tahun 1995 ditolak. 121 penabung. Fie hampir 45. dan sekarang Uganda. yang disebut Fondos Financieros Privados (FFPs. OIKO-KREDIT.000 peminjam aktif. Bolivia. Untuk LSM serbaguna penawaran array (sering disebut motivas sosial ) jasa. atau Private Keuangan Dana). itu mungkin berarti professionalizing kegiatan keuangan mikro dan memisahkan mereka secara operasional dan finansial dari layanan lain yang ditawarkan. dan 68 meningkatkan jumlah klien mereka dapat dicapai secara permanen.3). khususnya di beberapa negara Amerika Latin (Bolivia. proses transformasi memungkinkan meningkatkan pembiayaan. dan hampir 31. Pada akhir tahun itu. Eropa Timur. Dalam keuangan mikro. pemegang saham utama lainnya termasuk Andean Development Corporation (CAF). Kesuksesan komersialisasi NGO menunjukkan kepada lembaga keuangan mikro formal yang merupakan bisnis yang baik dan menguntungkan. lembaga-lembaga akses dan mereka pada untuk terhadap akhirnya menyediakan layanan yang lebih baik. Hivos Triodos-Fonds. Peru). Pengalaman sejauh ini adalah bahwa. Proses aplikasi itu panjang dan sulit. Tapi komersialisasi memiliki arti yang berbeda untuk berbagai LSM.

dan personal dari AS. klien akan lebih kaya dengan mengambil pinjaman di luar yang lebih besar dan membuat deposito yang lebih besar. sumber daya manusia. Pemegang saham minoritas termasuk Rabo Investment Advisory Services (bagian dari Rabo Bank Group) dan Belanda. dan mobilisasi deposito.Swiss Development Corporation. memasang kubah dan peralatan keamanan. memiliki 75 persen saham biasa dan 100 persen saham pilihan. Profitabilitas adalah suatu sasaran kunci untuk lembaga keuangan manapun yang diizinkan. Bukti pada misi mengapung nampak dicampur. Kecenderungan kearah commercialisasi telah menarik perhatian tentang" misi mengapung" atau kecenderungan tentang terus meningkatnya komersil NGO untuk kehidupan para pelanggan/nasabah yang Beberapa lemah / miskin. Inggris. OBM menutupi biaya dan melaporkan 5. ini bisa dilihat pada suatu tanda bahwa klien yang lebih kaya yang lebih dilayani. Pinjaman yang ukurannya lebih besar mungkin juga berarti bahwa klien sedang meningkatkan kapasitas mereka untuk berhutang. pernyataan menyatakan bahwa satu-satunya cara untuk bertindak dengan microfinance adalah dengan suatu basis menguntungkan untuk memusatkan pada suatu jangkauan. Perhatian ini adalah untuk mengubah MFI. Hal ini juga terjadi biaya dalam merenovasi kantor pusat dan kantor cabang. Peristiwa ini akan meningkatkan rata-rata ukuran pinjaman sekalipun ada tentu saja sungguh tidak ada perubahan dalam strategi MFI untuk mencapai suatu tingkatan kemiskinan tertentu antar para pelanggan/nasabahnya. sebuah organisasi nirlaba/nonprofit yang berbasis. Pada perrtengahan -2002. dan menerapkan prosedur baru. operasi perbankan.700 klien dengan sebuah portofolio yang beredar hampir $ 17 juta. Bank memiliki 13 sharesholders total saham biasa. Hal itu membuat investasi besar dalam sistem komputer. Dalam kasus 69 . tetapi bukan berarti bahwa klien lebih miskin tidak dilayani. Dari waktu ke waktu. mempekerjakan staf tambahan. OBM adalah bank berlisensi. Pada tahun 2003. suatu proporsi klien yang lebih besar adalah peminjam yang berulang-ulang ( sebagai lawan pertama kali peminjam yang secara khas mempunyai pinjaman lebih kecil). Dalam beberapa hal. dengan tujuan untuk berubah menjadi bank komersial dari awal. Peluang Bank Montenegro (OBM) dimulai sebagai sebuah LSM pada 1999. rata-rata ukuran pinjaman meningkat ketika MFI mendewasakan dan menjadi yang lebih komersil. Peluang International.

70 . Kecenderungan ini mendorong perbatasan kemiskinan tidak perlu bertentangan dengan commercialisasi dan ketahanan.klien lebih kaya mengambil pinjaman lebih besar dan membuat yang lebih besar dan lebih sedikit transaksi. bahkan selagi institusi tinggal menguntungkan dan mengubah bentuk ke dalam suatu bank. seperti halnya kelompok yang meminjamkan model. Sebagai contoh. Banyak( tetapi tidak semua) NGO bahwa target klien lebih miskin membahas organisasi informal atau semi-formal member-based. Dengan tidak sengaja. Data ini mempertunjukkan bahwa mungkin untuk menjangkau orang-orang yang sangat miskin secara menguntungkan. Dengan kata lain.lain. rata-rata ukuran pinjaman masih sangat kecil. institusi 41 itu juga menjangkau lebih dari tiga kali lebih klien dibandingkan institusi yang bisa menopang keuangan yang lain. Ketika beberapa microfinance NGO tengah memperdagangkan. yang mana akan nampak seperti yang lebih murah. tinggi. Itu semua 139. Bagaimanapun. beberapa institusi mencapai kedua-duanya. Ini menyatakan bahwa institusi dengan ukuran pinjaman lebih besar tidaklah perlu lebih menguntungkan. banyak orang yang lain mendorong untuk menjangkau klien yang lebih remote atau lebih miskin.atau sedikitnya melayani orang-orang yang sangat miskin itu tidaklah perlu lebih sedikit menguntungkan dibanding melayani semakin sedikitnya orang miskin. hasil ini nampak jelas nyata. Pertanyaan misi mengapung secara langsung pada debat panas antar microfinance NGO yang lain adalah: apakah MFI dapat benar-benar menjangkau orang-orang yang sangat lemah dan menguntungkan.. atau orang-orang yang dipindahkan oleh konflik atau bencana alam. 41 target itu merupakan klien yang termiskin yang merata-ratakan profitabilitas lebih baik dibandingkan tahun 139 institusi yang menguntungkan dikombinasikan. Minjamkan pada kartu sudah tinggal di bawah 20 persen menyangkut pendapatan negara gross ( GNI ) per kapita di negara Pilipina di beberapa tahun yang lalu. apa yang dikenal sebagai institusi akhir yang rendah ke luar melakukan keseluruhan contoh institusi yang melaporkan kepada bulletin. dari 139 ke 231 institusi yang melaporkan data untuk tahun 2003 kepada Microbanking menguntungkan ( bahkan setelah menyesuaikan untuk tunjangan para dermawan). tetapi mungkin mengambil lebih panjang untuk menutup biaya-biaya dan menjadi bisa menopang ketika bekerjasama dengan klien seperti ini. perdagangan bata di mulai antara dua sasaran. Analisa data dari suatu pasar campuran terakhir tidak temukan hubungan penting antara profitabilita dan ukuran pinjaman. seperti kartu bank di negara Pilipina.resiko menggolongkan seperti keluarga-keluarga yang menderita HIV / AIDS.

suatu kompetisi antar MFI lebih muda dan lebih kecil. uang tabungan yang kolektif mereka diperkirakan pada hampir $ 4 juta. MMD Peduli telah merancang bahwa pada tahun 2003. dan Asia. Mulai dari tahun 2003.6 juta microfinance klien dilayani oleh NGO 71 di Niger mengakses suatu sistem kredit dan penyelamatan / tabungan yang permanen yang didasarkan pada organisasi masyarakat mereka . Internasional Keadilan Misi( IJM) membantu pekerja terikat terdahulu di India acess jasa keuangan. termasuk membantu ke arah rekening tabungan di bank individu terbuka pada bank lokal untuk mengatur pengintegrasian kembali dana yang mereka terima dari pemerintah atas pelepasan mereka.jenis membentak selatan Negeri Nepal. Afrika. telah mengembang. FINCA menjadi pelopor dari metode perbankan desa / kampung microcredit. CGAP Pro.Contoh meliputi Yayasan / Pondasi untuk program Internasional MMD ( Mata Masu Dubara. Dengan kecenderungan commercialisasi yang kembar dan mendorong perbatasan kemiskinan. Belakangan ini ke dua program berfungsi banyak seperti SHG dan berdampingan dengan sistem yang lebih informal.kan suatu perbankan desa / kampung. dimana 60 persen menyangkut 24. seperti di kasus Banglades. melalui suatu program pilot yang dihubungkan ke suatu MFI lokal.miskin Inovasi Tantangan. FINCA jaringan mempunyai 15 gabungan dalam 14 negara-negara di Americas. mereka menawarkan 70.000 wanita-wanita miskin sendiri. Di luar nomor jumlah melayani.000 peminjam melalui lebih dari 1.800 bank desa / kampong. Finca melayani lebih dari 50. Alternativ solidaria (Alsol) di Mexico membentuk suatu persekutuan dengan Zurich Internasional untuk menawarkan Asuransi Micro untuk klien yang peka di Chiapas untuk meliput kebaktian pemakaman yang tercinta di daerah violence-ravaged ini. telah membongkar sejumlah NGO dilibatkan dalam mencapai klien yang lebih remote dan lebih miskin. Wanita-Wanita senantiasa bergerak). Fakta. pinjaman Ukuran terbentang dari $ 50 untuk $ 500. yang mana bekerja sama dengan 10-50 tetangga yang membentuk suatu kelompok yang memutuskan untuk mengambil pinjaman di luar dan untuk berapa banyak. pertanyaan yang ditanya hari ini sebagai berikut : apa yang persisnya menjadi peran kedua-duanya internasional dan NGO domestik dalam bangunan sistem keuangan inclusif? Dapatkah mereka digunakan untuk menaikkan angka-angka klien mencapai. kuasa dari FINCA desa / kampung model perbankan adalah bahwa banyak yang lain yang sudah mengcopy dan beradaptasi dengan itu. Sebagai contoh. Di tahun 2003. suatu internasional NGO yang mengkhususkan kapasitas yang membangun untuk organisasi lokal.

CGAP riset mengenali 225 lembaga keuangan formal dilibatkan dalam microfinance di beberapa cara.Karena menurut hokum mereka tidaklah diijinkan untuk mengerahkan penyelamatan / tabungan dan NGO pernah menawarkan variasi jasa yang dituntut oleh klien miskin? Menjadi batasan untuk mengelupas (penguasaan. tetapi mereka dibahas 72 . karena mereka dicatatkan.5 Lembaga Keuangan Formal Di suatu luas besar.menjadi dengan mudah diperdaya? Ada bukan banyak persetujuan di dalam microfinance masyarakat tentang jawaban atas pertanyaan ini dan masa depan peran NGO sebagai penyedia jasa . dengan banyak variasi di dalam masing-masing kategori. Lembaga keuangan formal dapat menggunakan kekuatan ini untuk menjangkau angka-angka yang raksasa dari orang-orang miskin. lembaga keuangan formal bukanlah semua memotong dari kain yang sama. 3. Bahwa koperasi keuangan adalah juga formal. keduaduanya pada mereka sendiri dan di dalam persekutuan dengan penyedia jasa/layanan keuangan lain. ketergantungan penderma) yang terlalu berat / penting untuk. layanan keuangan. Bagaimanapun. seluruh keberadaan microfinance berhutang kepada keengganan atau ketidak-mampuan bank yang bersejarah dan lembaga keuangan formal lain untuk melayani yang lemah / miskin. Mereka sering mempunyai jaringan cabang lebar / luas. memegang / menjaga potensi mahabesar untuk pembuatan sistem keuangan yang sungguhsungguh inclusif. dan diatur oleh kesatuan pemerintah. dan dana untuk menanam modal dalam kecakapan teknis dan sistem. Mereka meliputi kedua-duanya bank niaga pribadi dan bank kesatuan pemerintah. NGO mempunyai suatu strategi keuntungan di sedikitnya jalan dua arah: untuk temukan solusi inovatif untuk mencapai kelompok yang peka dan miskin dan menghubungkan inovasi ini ke sumber pembiayaan yang komersil untuk menjangkau skala lebih besar. Tetapi institusi keuangan formal terutama bank dengan beberapa sosial misi. itu nampak jelas bersih dengan lebih dari 20 tahun pengalaman dan suatu misi kuat untuk melayani yang miskin.keuangan?. mencakup NGO. Dari membiayai atau memasuki kerja sama strategis dengan MFI ada untuk mengarahkan ketetapan jasa keuangan kepada lembaga keuangan yang miskin. yang formal dengan cepat mengalami keributan. Bagaimanapun. mencakup uang tabungan dan perpindahan. kemampuan untuk menawarkan bidang jasa. Riset dan pengembangan ini Fungsi tidak mungkin yang menarik atau mungkin untuk micro-level organisasi lain. diizinkan.

pengembangan yang dimiliki. dan yang berhubungan dengan pos bank. Hari ini. BRI adalah suatu pemerintah. antar pegawai negeri dan pensiunan. Suatu CGAP survei menemukan lebih dari 400 juta rekening tabungan di bank ini. suatu warisan dari pinjaman diberi subsidi sering yang ditangkap oleh pilihan. Dalam beberapa negara-negara seperti Benin dan Kenya.dan salah satu Bank terbaik. yang berhubungan dengan pos bank melayani lebih dari 25 juta orang-orang dan memainkan suatu peran penting dalam mengakses perkembangan jasa di area pedesaan. agrikultur. Bagaimanapun.menilai institusi. yang tak terukur ini" yang sedang tidur raksasa ( sleeping giants " bisa main suatu peran besar dalam menaikkan jasa keuangan untuk yang lemah/miskin. dominasi politik. terutama di area pedesaan. ketergantungan pada tunjangan besar. Di sini adalah beberapa contoh:  Rakyat Indonesia( BRI) microbanking menjadi yang paling besar. Bank umum sering mempunyai sejumlah besar penghemat dan infrastruktur cabang luas.200 saluran. ketika hak/ kebenaran kondisi-kondisi pegangan. sedikit bank pemerintah yang pertama.melakukan. Sialnya. dan suatu ketiadaan kemampuan reaksi kepada permintaan dari klien miskin. koleksi pinjaman lemah. Pemerintah. di masa l 20 tahun yang lalu telah consisten mengoperasikan jasa microbanking nya pada suatu basis menguntungkan. sering dalam masyarakat pedesaan.  Berhubungan dengan pos Jaringan menyediakan suatu sumber uang tabungan yang berharga dan jasa perpindahan untuk jutaan.mulai asset menyangkut yang dinyatakan73 . banyaknya rekening tabungan yang sama atau melebihi banyaknya rekening tabungan di bank dalam semua kombinasi bank lain .MFI di dunia.  Nasional MIROFINANCE Bank( NMB ) Tanzania. beberapa sering kali perkecualian terkemuka berharap bahwa. uang tabungan.di bawah " institusi member-owned". sebagai contoh. Pemerintahbank yang dimiliki adalah sering ditemukan dengan sasaran hasil pengembangan atau sosial di pikiran dan dalam banyak kesempatan mempunyai beberapa perintah untuk melayani yang tidak ditimbun dan yang miskin. Dalam banyak kesempatan. mereka menjadi satu-satunya pilihan formal tersedia untuk orang-orang miskin ( dan semua orang selain itu). dengan nya menciptakan 115 cabang pedesaan pada tahun 1997 dalam suatu putaran. Salah satu bank yang pertama untuk mengenali potensi ttg klien lemah/miskin.bank yang dimiliki. Mereka kurang serius. melayani lebih dari 30 juta penghemat dan 3 juta peminjam dari 4. Di timur tengah dan Afrika Utara.

Penuh. pedesaan dan bank masyarakat dimiliki oleh anggota masyarakat melalui pembelian saham Di tahun 2001. dan lainnya.00 peminjam wanita-wanita lemah / miskin dan lebih dari $ 134 juta dalam asset mulai dari akhir 74 . NBFI mengkhususkan microfinance bank.Bank nasional Perdagangan yang dimiliki. perusahaan asuransi.000 peminjam. ada 115 pedesaan dan bank masyarakat dengan lebih dari 1. Mulai dari Pebruari 2004. Contoh lain meliputi Compartamos di Mexico dan India. dan bank pedesaan kerjasama convering lebih dari 85 persen menyangkut kota besar dan kotamadya dari Pilipina. yang mana dimiliki dan diorganisir oleh individu tinggal di masyarakat ditentukan. perusahaan asuransi paling akhir( lihat kotak 3.2 juta penyimpan dan 150.  Bank pertanian Mongolia( Ag Bank) pergi dari dalam penguasaan kurator pada tahun 1999 bagi suatu bank pemerintah yang privatized hari ini. Sebagian dari para aktor ini sudah menunjukkan suatu minat dalam microfinance pasar. Indonesia. Compartamos menjadi MFI yang dipersembahkan yang paling besar di Amerika Latin. dan tertentu jenis MFI dipersembahkan.650 tukang pakaian pinjaman. meliputi lima institusi dengan lebih dari 250. Pedesaan Atau bank masyarakat sudah muncul di negara-negara spesifik seperti Ghana. menawarkan deposito dan produk pinjaman sepanjang . Tiga yang pertama kategori lembaga keuangan jadilah lebih mungkin untuk lihat klien lemah/miskin sebagai pasar kunci.00 microloans. kredit konsumen perusahaan. dengan arround 310. negara Pilipina. Nigeria. Mulai dari Desember 2004.melayani bank dengan microfinance sebagai jalur usaha. Kedua-Duanya diubah dari MICROFINANCE NGO ke dalam NBFI. NMB mempunyai lebih dari 1 juta penyimpan dan 145. Ag Bank mempunyai di sekitar 377. NBFI meliputi pemilik dana hipotik. Negara Pilipina mempunyai kedua-duanya bank pedesaan. seluruh jaringan nya 379 cabang yang paling besar di dalam negeri.bank niaga [jasa. dan penuh.4). NBFI dapat juga mengkhususkan di microfinance.layanan] telah menjadi lebih lambat untuk merealisir / menyadari potensi tentang klien miskin.000 pinjaman terkemuka. Tanzania. Di Ghana. Adalah menjadi penyedia jasa keuangan pedesaan yang utama di dalam negeri. menyewa perusahaan. sebagai contoh. Bank pribadi niaga dan NBFI. dan kedua-duanya adalah yang] sangat sukses. Empat macam lembaga keuangan pribadi adalah atau dapat dilibatkan dalam microfinance: masyarakat kecil atau bank pedesaan.000 rekening deposito dan 128. Pribadi Dana Keuangan di Bolivia.

perkumpulan pelayatan) dan banyak tipe lembaga lainnya. Saham adalah satu MFI yang semakin terkemuka di India. sehat. asuransi bentuknya AIG.seperti UMASIDA di Tanzania.seperti Self-Employed Women`s penyedia asuransi kekayaan dan kesehatan 75 . dan oleh koperasi pengansuransian kesehatan. Beberapa MFIs mengakui kekurangan mereka dalam pengalaman dan keahlian dan bekerja samadengan sebagai firma penyedia contoh.htm#Q3.micofinancegateway. MFIs memiliki jaringan luas dan mulai menawarkan pelayanan keuangan untuk klien miskin.2004. Contoh asuransi basis komunitas. Kasus La lain. Bagian.dan keduanya. itu adalah sering lebih mudah untuk sampai kepada suatu lisensi beroperasi sebagai suatu NBFI biasanya terbatas peraturan daerah di sekitar jasa yang mereka dapat tawarkan. di India. dengan hampir 300. sebagai FINCA dengan Internasioanl asuransi Delta mengharapkan asuransi hidup internasional luas. Kotak 3.org/microsurance/fag. diUganda.lembaga secara langsung. dan wawancara dengan Michael McCord.00 klien dan lebih dari $ 16 juta di dalam asset di pertengahan.perkumpulan tradisional (sbg contoh. dimana pemegang polis asuransi pribadi dan program asuransisecara langsung biasanya digunakan diasuransi kesehatan.MFIs dapat juga bergabung dengan usaha-usaha asuransi formal dan dua resiko Association sahamdan (SEWA) bank manajemen.2004.asuransi dapat menyediakan menharapkan bagi klien untuk Bangladesh pelayanan secara langsung.Pertanian MFIs. Sedikitnya. tetepi masihditawarkan formal.asuransi professional. Equirdad (Columbia) relevan Life di kekayaan miskin. dan firma pelayanan keuan gan. Sebagai contoh. Sumber: www.4 Penyedia Asuransi Mikro Asuransi bagi orang miskin masih jarang. bukan saham maupun compartamos dapat mengerahkan uang tabungan. Untuk contoh. jadi merekadapat lebih banyak memainkan peran aktif. Dari suatu sah / tentang undang-undang dan perspektif pengatur.

mereka memperkenalkan produk baru: keluargaku.3. Mungkin bank microfinance paling terkenal adalah BancoSol di Bolivia. BancoSol sekarang meraih lebih dari 4700 klien dan menyisakan sebuah pemimpin pasar di Bolivia. Tidak mengejutkan. pengembalianku. dengan bank KMB dirusia dan bank procredit di Georgia telah menyediakan peminjam dengan jumlah terbesar (kira-kira 29000 dan 28000). Bank komersial yang relative pendatang baru dalam memberikan pelayanan . Pada 1992. Pada 2005. dimana bank komersial mendapat rata-rata 2. yang pendirinya lebih mendapatkan keuntungan dari pada sebelumnya. dan investor lain mendirikan BancoSol. NBFI microfinance dan bank rata-rata mendapat 3. ACCION Investment telah menggabungkan sebuah konsorsium investor yang telah menjual 47% saham BancoSol. Pada 2002. yang telah mengizinkan lebih dari 62000 klien untuk mengakses sekitar 16000 lokasi penjualan diSpanyol dan Italia ke bank dengan Banco Solidorio. Pada 2003. Banco Solidario sebuah bank microfinance khusus di Ekuador. Pendapatan ini diilustrasikan pada bagan 3.1%.3% pengembalian asset. Perbandingan terbaru dari lisensi MFIs (termasuk kedua NBFIs dan bank) ke bank komersial kedalam pengembangan Negara. Calmeadown Fondution. Mungkin dimensi paling menarik dari microfinance dalam bagian yang relative baru adalah lancarnya pertumbuhan dan focus pada kelangsungan hidup komersial dari awal.Microfinanace mengkhususkan bank-bank termasuk kedua perubahan NGOs dan NBFIs dan bank-bank yang berdedikasi untuk microfinanace dari permulaan. Sebuah bank microfinanace genereasi baru telah muncul di Eropa Tengah dan Timur dan kesejahteraan bersama Negara Independen. menabung untuk pengembalian akhir mereka. Pada 1997. negaraku. telah melangkah kedalam sebuah pasar dengan potensial tinggi: orang Ekuador tinggal di Spanyol dan diItali yang ingin mengirimkan uang tunai kepada anggota keluarga. Bank-bank Bolivia. fakta ini telah mulai menarik perhatian lebih banyak bank utama. BancoSol menjadi bank microfinance pertama didunia yang membagikan deviden kepada pemegang saham. kredit micro NGO PRODEM bergabung dengan ACCION Internasional. ada 15 bank microfinance yang melayani 19000 peminjam. dan membeli rumah ditempat asalnya. Bank komesrial privat pertama didunia yang didedikasikan untuk microfinance secara eksklusif. menjelaskan begitu khususnya spesialisasi bank microfinance yng menjelaskan penampilan luar bank komersial umum di Negara mereka.

dari komitmen tinkat rendah seperti meminjamkan ruang kantor luar untuk NGO-MFI local (ProCredit Bank di Georgia) untuk secara langsung melayani klien fakir miskin seperti menjalankan bisnis (Equity Bank di Kenya). ICICI bergerak ke arah microfinance secara luas. mempunyai jaringan 530 cabang dan pusat pelayanan dan lebih dari 1880 mesin ATM. Akan memberikan pinjaman pelayanan agen. ICICI memasuki pasar pada tahun 2001 dengan kredit tambahan pada penjualan basis besar untuk MFIs khusus. dan kolaborasi dengan sosial entrepreneur untuk menstabilkan zona hijau MFIs (permulaan microfinance).4. bank nomor dua terbesar di India dengan total asset sebesar $ 33 miliar di tahun 2004. sering menyiapkan aplikasi dari teknologi. Ini juga merupakan tujuan untuk memberikan keuangan untuk perkampungan kios-kios internet yang menuju ke penjualan untuk pelayanan keuangan. prosesmereka bukan berupa biaya efektif untuk sebuah transaksi yang sangat kecil.keuangan kepada fakir miskin. seperti mesin ATM dan layanan telepon perbankan. Bank ICICI. inisial hubungan luas dengan penyedia khusus seperti NGO bisa menyusun kedalam keterlibatan lebih dalam. Percepatan pada bagian dari regulasi diperlukan semua bank untuk peminjaman sector prioritas.Tetapi banyak bank-bank sedang mengatasi rintangan ini. . alasan-alasan: mereka tidak mementingkan mereka mungkin kekurangan hak stuktur organisasional. bank telah terlibat dalam variasi microfinance yang berbeda jalan. Banyak bank secara sederhana menikmati laba besar dalam bisnis biasa mereka dan tidak merasakan tekanan kompetisi untuk mencari pasar baru. dan peraturan kadang-kadang menghambat (melarang) pengiriman bukan tambahan. ICICI bank melihat NGOs dan MFIs special. metodologi keuangan dan sumber daya manusia untuk menarik dan menyimpan dan mempertahankan klien miskin. Bank tradisional menemukan bahwa sulit untuk melakukan microfinance pada tuan rumah karena berkomitmen melayani fakir miskin. dari kerjasama dengan MFIs. Seperti ditunjukkan gambar 3. Pada beberapa kasus.

bankscope.4 Tingkatan dari Bank Komersial yang Terlibat dalam Pelayanan Keuangan bagi Fakir Miskin Ikatan level Lebih Tinggi Bank Komersial dikhususkan dalam microfinance Bank membuat pinjaman perusahaan Bank menanamkan modal di MFI Lebanon MFI CHF Equity Bank.Bosnia Garanty Bankasi.3 Keuntungan Relatif dari Bank Microfinance yang Dikhususkan ■ ROE dari penyedia mikro finansial Sumber: BANKSCOPE. Tukey .Gambar 3.bvdep.India Menjalankan kontrak MFI Raiffeisen bank. Kenya Melayani klien miskin adalah bisnis utama Sogebank. www.com Gambar 3. sebuah program Bank membeli portfolio MFI dan/ atau kontrak MFIs Peminjaman Grosir Fasilitas meminjam ICICI bank. Haiti Jammal Trust Bank & Credit Libanais. Memiliki saham di Ameen.

membuat pembayaran dan menerima keuntungan sosial. Tapi perluasan akses pada pelayanan keuangan hingga ke telepon selular atau pekerjaan hingga agen seperti toko umum dikota. Bank komersial adalah tempat bagus untuk menginvestasikan pada inovasi teknologi yang bisa membawa pelayanan keuangan lebih dekat kemana orang-orang miskin sebenarnya tinggal dan bekerja. kios telepon atau poin penjualan yang lain bisa secara sangat besar meningkatkan akses pada harga yang relatif rendah (lihat kotak 3. menutupi seluruhnya 5561 munisipal didalam sebuah negara. poin penjualan ritel. dimana klien dapat menyimpan dan menarik uang dari rekening cek/tabungan. sejumlah inovator sedang mengeksplorasikan cara untuk dukungan pengantaran layanan keuangan ke infrastruktur nonkeuangan. • Di Afrika Selatan. Caixa Economica menjalankan 8961 kios lotre federal dan memiliki 1690 cabang. seperti telepon selular. kios internet. kantor pos. Ini sepertinya bahwa membuka cabang disetiap desa tidak akan pernah membayarkan pembayaran secara keuangan pada sebuah bank. pemberhentian taxi) dan berputar dengan cepat dari kartu debit dan ATM diantar 200 dari cabang ini untuk simulasi tabungan diantara pemasukan orang yang .5 Jalur Distribusi yang Tidak Konvensional Pembuktian kebutuhan untuk mengurangi biaya untuk mencapai klien yang lebih miskin. Capitec mengkombinasikan cabang yang sesuai sepanjang rute transportasi (sebagai contoh: kereta api dan stasiun bus.5). portfolio kredit mikro ICICI`s tumbuh dari $16 juta ke $ 63 juta.Bank pelayanan didepan atau fungsi ruang bank ProCredit Bank. Georgia ikatan tingkat lebih rendah Sumber: CGAP Setelah dua tahun keterlibatannya. dan bahkan outlet lotre. Kotak 3. Pada 2003 ia juga memiliki pusat poin penjualan pada 2250 pendirian ritel (termasuk supermarkat dan farmasi). Beberapa contoh: • Di Brasil. dan portfolio perkiraan potensi bank adalah $ 1 miliar dari pasar ini.

6 Kesimpulan Keuangan microfinance hari ini adalah tentang domestik suara pembangunan intermediasi keuangan yang dapat menyediakan pelayanan keuangan bagi fakir miskin pada basis permanen.menurut Cellular Online. transaksi uang. Di Afrika Selatan sendiri terdapat sekitar 19 juta pengguna telepon selular. setidaknya sedikit di masa depan. struk pembayaran. dll.dimasa depan.Smart Card. angka nasabah meningkat dari sekitar 18000 sampai dengan 60000. Meksiko. basis pelayanan telepon selular perbankan menggunakan teknologi sms. pencapaian dalan skala yang sangat besar akan seperti memercayakan pada publik dan bank sektor pribadi. pembaca sidik jari dan personal digital assistant telah diambi lalih oleh bankdan MFIs di Bolivia.Bagaimanapun. Faktanya.berpenghasilan rendah dalam adisi pinjaman jangka panjang. Transaksi termasuk keseimbangan yang dibutuhkan. berhubungan dengan mobile banking.banyak di gunakan oleh pelanggan yang miskin. pelayanan rekening. peringatan transaksi. Kampanye ini terbayar: antara februari sampai agustus.bank akan tidak meragukan permainan dalam skala besar pembangunan termasuk sistem keuangan. kapasitas untuk investasi didalam solusi inivasi teknologi untuk pencapaian biaya yang lebih rendah dan lebih tinggi anggota saat ini banyak yang tidak termasuk dari akses pelayanan keuangan. • Perusahaan telepon seluler di beberapa negara Afrika sedang mengembangkan harga murah. Informasi teknologi baru menjanjikan untuk mengambil resiko dan memotong ongkos kirim juga . 3. Kekurangan dari kecukupan kapasitas level eceranmenyisakan ketidakleluasaan utama untukmemperluas pelayanan keuangan . Ini seperti pencapaian klien terberat akan tetap diluar area dari kemungkinan bank komersial kebanyakan. dan Afrika Selatan Sumber: Littlefield dan Rosenberg Seperti yang sudah dijanjikan bank komersial adalah untuk pembangunan termasuk sistem keuangan. banyak pertanyaan apakah bank ini akan pernah mencapai sangat miskin atau klien yang terpencil. dengan ekstensif cabang infrastruktur mereka. India.

. Keberlangsungan mengijinkan untuk melanjutkan operasi dari penyedia MFI dan ketetapan dari pelayanan keuangan pada orang miskin.dan menutupi biaya mereka pada saat melakukannya juga. menunjukkan bahwa pencapaian perdaganagn antara orang yang sangat miskin dan keberlangsungan hidupkeuangan kurang tajam dibanding pemikiran aslinya.pada masyarakat miskin. lembaga keuangan jenis ini (seperti NGOs. bank pinggiran.2 memperlihatkan kekuatan dan kelemahan para pengguna untuk pembangunan sistem keuangan dari tiap tipe penyedia jasa. Keberlangsungan keuangan adalah perlu untuk meraih jumlah signifikan dari masyarakat miskin dari dasar permanen. Pada kenyataannya.Tetapi membangun sebuah lembaga keuangan yang berkelangsungan bukan sebuah akhir dari dalam dirinya sendiri. Sejumlah penyedia keuangan telah mengatasi untuk menawarkan pelayanan keuangan berkualitas sangat tinggi untuk orang miskin. koperasi keuangan) adalah kurang penting untuk mencapai orang yang sangat miskin dan mengatur klien dibanding faktor lain seperti penempatan gepgrafis dan tujun institusi. Tidak ada jenis tersendiri dari penyedia pelayanana keuangan yang bisamemenukhi semua kebutuhan dari siapapun ynag tidak termasuk dalam sistem keuangan tradisional. Ini hanyalah cara untuk membuat pengaruh lebih jauh didalam apa yang agensi donor dan pemerintah paling banyak bisa dapatkan.Tabel 3. Apa yang lebih.

2. Pro dan Kontra Perbedaan Penyedia Jasa Keuangan Penyedia Jasa Informal Contoh Rentenir ROSCAs ASCAs Masukan Penyalur Kekuatan Tepat & Cepat Dekat dengan klien • Kelemahan • • Beberapa tidak kokoh & tidak stabil Cakupan operasi terbatas Biaya operasi rendah Kaku (ROSCAs & ASCAs ) Mahal ( rentenir ) • Mencapai sampai orang miskin & terpencil Membumi Biaya operasi rendah • • Keluarga Mandiri ( semi Formal ) SHGs FSAs CVECAs Koperasi Keuangan Mencapai sampai ke orang miskin & terpencil • Dibanyak negara. kekurangan dari • Keuntungan supervisi keuangan menggunakan keuntungan anggota • Cakupan operasi terbatas pada anggota • Tantangan penguasaan ( resiko dari penguasa para peminjam.Tabel 3. didominasi menejer ) Produk yang ditawarkan terbatas Lembaga Keuangan Formal Bank milik pemerintah Pedesaan & Bank Komunitas NBFIs Tendensi Bank Komersial Numpang cakupan saja • • Tabungan infrastruktur besar & penjualan • sebagai poinnya • Keuntungan merupakan tujuan sosial Kesulitan dalam mencapai klien miskin & terpencil Produk tidak selalu memenuhi kebutuhan Modal sendiri • Sumber sumber .

Pekerja sendiri dan rekanan mereka akan seperti inovasi yang berkelanjutan ketika menghantarkan layanan keuangan ke orang miskin yang akan menaikkan biaya efektif. tepat dan aman.investasi dalam teknologi dan inovasi NGOs Gabungan Jaringan Internasional Domestik NGO • orang miskin Pendonor menanggung • Pengetahuan tentang klien miskin Misi sosial • Berkemauan lebih & bisa mengambil resiko bekerja terbatas Keterbatasan pelayanan daerah terbatas / tidak fluktuatif Skala kecil ( kecuali Asia Selatan ) Biaya operasi dibanyak kasus. tinggi • • Penyedia pelayanan tingkat eceran adalah yang membangun blok kelebihan dari sistem keuangan yang bisa dibentuk. Kemudahan akses bagi LSM dan organisasinya terkenal dalam hal persyaratan investasi awal dan adm operasional.15 Catholc Relief Services Bank Pembangunan Guatemala Mitra catholic relief servicea di Guatemala yaitu Cooperative Association for Western Rural Development. • Replikasi yang mudah Sifat khas yang terakhir ini dianggap sanagt penting untuk mendukung peningkatan yang pesat maupun untuk mendorong diservikasi dari pada konsentrasi keuangan. • • Penekanan pada tabungan. Kotak 4. sebagai konstituen dari catholic relief services beserta para mitranya. Sumber: SEEP Network 1996 . karena prinsip organisasinya lebih dapat di pertanggung jawabkan dari bank umum untuk misi pembangunan social yang di dukung oleh asosiasi. berencana mendirikan suatu bank pembangunan. Misi meliputi : • Fokus pada masyarakat yang sangat miskin.

Industri microfinance telah ada untuk waktu yang lama. Permintaan untuk produk financial lebih terstruktur dan dilayani. industry microfinance disusun dengan membutuhkan pengembangan secara lebih kompleks. Yang mana merupakan faktor yang MFIs harus masukkan ke dalam . pada microfinance modern merupakan suatu kebutuhan bahwasanya tidak ada perpanjangan dari mengendarai produk akan tetapi mengendarai pasar. Dibandingkan dengan kredit tradisional. mengendarai produk. agar dapat diambil untuk dihitung ke dalam pertumbuhan level dengan lengkap dari manfaat kebutuhan financial. akan menjadi lebih perlu untuk menggunakan cara alternative untuk menghormati uang pendonor faktanya. dari mengidentifikasikan target kelompok. yang penuh ketidakpuasan. Kecepatan peningkatan ini adalah permintaan kepada peningkatan pelayanan finance yang lebih kompleks.BAB IV PRODUK DAN PELAYANAN DALAM MICROFINANCE MODERN 4. dibutuhkan oleh pelanggan.1 Pengenalan Dibandingkan dengan rumus aslinya. disamping sebagai jalan masuk untuk kredit. terlepas dari kategori ‘yang paling miskin diantara yang miskin’ untuk mengecilkannya. bagian pertama akan memaparkan bagaimana kategori baru dari pelanggan muncul dengan tingkatan yang semakin meningkat dari kemampuan golongan kaum pengusaha. Dulu. Dengan kata lain. Dengan merujuk kepada manfaat microfinance. berkenaan/mengenai manfaat microfinance dan institusi microfinance (MFIs). kemampuan menopang cita-cita yang dijatuhkan pada MFIs dibutuhkan untuk merdeka dari subsidi dan sebagai jalan masuk ke pasar agar mendapatkan uang yang cukup untuk dibawa keluar dari bisnisnya. dinyatakan secara tidak langsung proses pengembangan produk lebih rumit. Dengan MFIs. Proses ini dapat memberi definisi awal objektivitas dari MFIs dan konsekuensinya.

pelayanan financial dan bantuan tekhnis atau apakah penting untuk membuat rekan kerja dengan institusi lainnya? Akhirnya.2 Pelayanan Finansial Dalam waktu yang lama penawaran terhadap pelayanan financial kepada pelanggan yang memiliki pendapatan rendah dimaksudkan sebagai dana pinjaman untuk mengembangkan bisnis kecil-kecilan. Dalam microfinance modern golongan yang paling miskin diantara yang miskin adalah tidak dianggap lebih. dengan kondisi tanpa keuntungan pada institusi. Langkah dari microcredit menuju microfinance membutuhkan usaha yang dianggap sebagai model bisnis dan memdistribusikan methodology dari pelayanan financial. miskin dan wanita yang sebagian besar meperoleh pendapatan dari sedikit pinjaman yang digunakan sebagai sumber keuangan modal mereka. faktanya. Pada kondisi untuk mengembangkan suatu Negara. Hal ini tidak dapat diubah bahwa pengarang-pengarang member definisi saat ini adalah ‘era pelayanan financial’ dan harus digarisbawahi bagaimana penerimaan dianggap sebagai variasi dari motivasi pelayanan finance yang baru dan ilmu pengetahuan adalah suatu peningkatan yang kompleks dari bermacam . sekarang ada Negara industry dengan tingkat pengeluaran financial yang lebih tinggi. Keuntungan dari mikrokredit dikhususkan bagi golongan yang paling miskin diantara yang miskin. hanya pelanggan. bagaimana MFI mendapatkan jalan masuk ke pasar modal. 4.pertimbangan ketika keinginan untuk menawarkan produk baru melebihi microcredit sederhana? Dapatkah institusi tunggal menawarkan pada waktu yang sama. proyek microcredit dianggap lebih luas dari pada yang biasa. Seluruh korban dari pengeluaran financial saat ini telah ditambahkan kepada target manfaat tradisional. memenuhi kebutuhan uang dan mengoperasikannya dengan cara yang mampu menahannya? Bagian ini akan mencoba untuk menjawab pertanyaanpertanyaan ini yang memiliki hubungan dengan industry microfinance. penawaran produk responsive client artinya mengejar objektivitas dari kemampuan menolong dengan memikirkan methodologi kredit yang dapat membantu memperoleh manfaat dengan memenuhi obligasi berdasarkan perjanjian mereka. Pada masa 10 tahun yang lalu. pernah ada angka peningkatan perantara kredit tradisional.

1 Kebutuhan Finansial dan Produk Mikrofinansial Modern Produk – Produk Kebutuhan-kebutuhan Finansial Kredit Tabungan Pembayaran Kredit Jangka Waktu Kreditmikro (Modal Singkat / Menengah yang berjalan) • Kreditmikro • Kredit jangka waktu Menengah / panjang • Kreditkontrak Spekulasi Modal mikro (Modal bergerak dan Modal diam) Jalur Penyimpanan. pada kenyataanya tidak hanya membutuhkan pinjaman yang produktif. • Membatasi resiko. Beberapa contohnya adalah permintaan untuk pinjaman atau simpanan agar terpenuhinya pendidikan untuk anak-anak mereka. cepat dan system pembayaran yang murah. Orang miskin.2003). • Jalan masuk yang aman. • Tabungan dan kebutuhan liquiditas . Tabel 2. Pelayanan kebutuhan jaminan digunakan dalam menghadapi berbagai keadaan darurat. mereka membutuhkan pelayanan keuangan lebih lanjut agar dapat menemukan kebutuhan spesifik lainnya. dibutuhkan sebagai tabungan dan layanan jaminan untuk di umur tua dan pelayanan pemakaman. memungkinkan untuk membedakan antaranya meliputi : • Medium-dan panjang-masa uang dibutuhkan (sirkulasi dan modal tetap).kebutuhan pelanggan yang tingkat pendapatannya rendah (Rutherford.Sistem pembayaran yang cepat dan murah • Transfer Uang • Kartu Kredit • Kartu Smart Ansuransi . Dari sudut pandang ini.

Tabungan dan Kebutuhan liquitas Produk Fakultatif (permintaan deposit. Terdapat pemeriksaan pada bagian 2.1 Produk-Produk Kredit Produk-produk kredit yang paling biasa pada microfinance adalah microcreditndan microleasing.4 4.Waktu deposit. jarang membutuhkan sedang sampai masa yang panjang. Diawali dengan pengklasifikasian.1 hubungan antara kebutuhan pokok. yang kedua adalah untuk kebutuhan-kebutuhan terakhir.2. Pertama adalah penawaran utama untuk sirkulasi kebutuhan-kebutuhan modal dan. produk Kontraktual.produk equity) Ansuransi Mikro Membatasi Resiko Kebutuhan-kebutuhan seperti itu dapat ditemukan dengan menggunakan typologies dari pelayanan financial yang khusus dipelajari dalam financial lanjutan: • • • • Produk-produk kredit Produk-produk tabungan Produk-produk pembayaran Produk-produk asuransi Pada tabel 2. pelayanan dan Produk-produk financial ditunjukkan pada suatu acuan produk/kebutuhan. bagian yang diikuti analisis dan karakteristik utama dari Produkproduk financial yang khas ditawarkan oleh microfinance modern. merupakan suatu kebutuhan bahwasanya pelayanan financial sering dihubungkan dengan pelayanan non-financial di dalam bantuan technical. Beberapa pengalaman diterima dari micro-venture-capital dapat juga ditambahkan kepada Produk-produk kredit. Akhirnya. .

Untuk mengatur resiko kredit. Setiap pekerja yang baik apakah dengan pilihan hubungan yang tepat untuk kebutuhankebutuhan dan karakteristik pelayanan pelanggan.18 bulan .2 Keistimewaan dari Kredit mikro Dibatasi(dari Sepuluh Euro sampai Ribuan Besaran Pinjaman Aset keuangan Waktu peminjaman Euro tergantung dengan Letak geografis) Asset yang bergerak (lebihnya asset tak bergerak) 6 . semenjak dapat dijamin dengan lebih langsung dengan komunitas local dibandingkan dengan institusi financial. Untuk bagian ini.Microcredit Suatu gagasan bahwasanya pinjaman dengan urutan yang terbesar dapat menolong golongan yang ‘paling miskin diantara yang miskin’ untuk keluar dari kondisinya dikemukakan oleh Muhammad Yunus dengan pengalamannya pada Grameen Bank. Uang bantuan kredit yang tidak menguntungkan populasi dinyatakan tidak dapat menopang hubungan harga yang signifikan. Jumlah pinjaman bervariasi didasarkan dengan manfaat penggunaan pinjaman dan kapasitas hutang peminjam. sulit dalam mengevaluasi resikonya. pelayanan microfinance ditawarkan oleh institusi tanpa keuntungan. sejarahnya. Dimulai dari pengalaman ini. Tabel 2. yang terpenting digunakan untuk finance cash flow adalah jumlah yang terbatas. Hubungan harus didasari dengan rasa percaya. sesuatu yang membutuhkan kemampuan beralasan diantara dua pihak. terutama NGO. Karakteristik utama dari microcredit dirangkum pada tabel 2. informasi asimerti dan kekurangan garansi. pinjaman.2. methodology pinjaman yang berbeda telah lahir. merupakan suatu kebutuhan untuk mempunyai hubungan yang baik antara peminjam dan yang memberi pinjaman. lingkungan eksternal dan struktur organisasi. Pernyataan terima kasih kepada berjuta-juta golongan miskin dengan memberikan pinjaman kecil untuk menolong pengembangan bisnis mereka.

untuk harga operasi yang tinggi yang mana manajemen kredit memperoleh skala yang kecil.Frekuensi Pembayaran Penganalisaan Kredit yang berharga Jalur penyaluran Keringanan resiko Mingguan atau bulanan Disamping pertimbangan kualitas Kerjasama dan Penyelenggaraan lokal Membawa kesiapan bagi solidaritas kelompok dan Kriteria progresip pada jumlah pembayaran Perbedaan tingkatan Keterjangkauan. Masa pinjaman bervariasi dari 6 sampai 18 bulan. pinjaman individu . Untuk alasan ini juga peran dari Bank komersial dalam microfinance masih terbatas. Dengan bereferensikan pada aspek yang terakhir. diantara yang lainnya. Yang memperoleh jaminan dan dokumentasi akuntansi pada pinjaman uang. Pinjaman pribadi bagaimanapun diidentikkan oleh jumlah yang lebih tinggi mencapai beberapa ribu euro. frekuensi pembayaran cenderung untuk meningkat menjadi lebih sulit bagi uang pinjaman untuk dijangkau olh peminjam. jaminan tradisional ditinggalkan dan sering dimasuki oleh kelompok solidaritas. tergantung dari siklus produksi dari microbusiness nya (contoh: bisnis musiman atau bisnis-bisnis yang memiliki pendapatan tetap) bersama dengan criteria manajemen dari MFI. Menerusan distribusi yang lebih utama dibagi oleh penyelenggara local. industry microfinance dikembangkan dengan metode yang berbeda dari pemesanan kredit. jumlah pinjaman biasanya antara 50 dan 100 euro.dengan Keterjangkaun pencapaian suku bunga yang tinggi daripada suku bunga uang pada pasar suku bunga(kurs) Pada beberapa Negara maju menganut sektor Bank Tradisional Kualitas portable Di dalam methodology kelompok pemberi pinjaman. berdasarkan kebutuhan dari pelanggan dan kapasitas hutangnya. Methodologi pinjaman pada microfinance berbeda lebarnya dari traditional finance. Oleh karena itu. Ini memungkinkan untuk membedakan diantara dua kategori pokok. Ini adalah modus operandi yang jauh dari standart lanjutan tradisional banking. Frekuensi dari pembayaran pinjaman biasanya mingguan atau bulanan. hak. Analisa mengenai harga kredit sebagai contoh memfokuskan semata-mata pada faktor kualitatif.

adalah fakta-fakta yang tepat di dalam konteks yang berhubungan dengan kota. Group-based lending mempunyai manfaat utama untuk mengatasi kebutuhan untuk jaminan. agar memperoleh informasi yang dibutuhkan. Keuntungan dari metode ini terdiri dari flexibilitas dari jumlah penyuplai dan jadwal pembayaran disesuaikan pada kebutuhan klien yang sebenarnya. Untuk alasan ini pendekatan adalah yang paling pantas untuk proyek ini yang bertujuan untuk mengurangi pengeluaran dan focus pada manfaat yang jatuh ke dalam kategori ‘tidak bermanfaat’ dan ‘setengah-setengah’ yang hidup pada area kota dengan kemajuan ekonomi yang lebih. MFIs harus mampu untuk mengevaluasi kapasitas debet dari microentrepreneur dan aliran modal klien. Pada beberapa kasus. hal ini disubstitusikan oleh alat yang ditekankan oleh teman sebaya . kelompok ketiga yang menjalankan untuk membayar kembali pinjaman kalau sang peminjam gagal untuk melakukannya. agar untuk pemantauan konstan bagaimana pinjaman digunakan memungkinkan perkembangan ada pada bisnis. sebagai ahli pada wilayah local. pergi kepada klien dan mengunjung member gaji dan wawancara informal. ada rumus/formula peminjaman. akibatnya . Pengenalan dari petugas kredit dengan microentrepreneur adalah saat yang sangat penting setelah peminjam mempersoalkan. lembar kerja yang digunakan kurang formal daripada yang digunakan oleh bank-bank.1) Model pinjaman individu lebih mirip bank-bank pada umumnya. dengan klien microbusiness mampu untuk mengembangkan struktur bisnis. Batasan utama adalah keluar dari kategori yang paling miskin diantara yang miskin. didukung oleh jaminan individu. Seperti analisa yang jarang memanfaatkan. peminjam dijamin oleh pemberi garansi.dan pinjaman kelompok (bagan 2. Pada kasus lainnya. Aktivitas ‘door to door’ mengizinkan petugas kredit untuk berjalan maju dengan himpunan lembar kerja yang dibutuhkan untuk menganalisis manfaat dari harga kredit. Namun. hak untuk mencukupi modal yang kekurangan untuk menjamin pinjaman. Perolehan jaminan dijamin dibubuhkan sesuai rendahnya keuntungan nilai nyata harta pribadi. inilah respon dari petugas kredit. khususnya formal dan prosedur yang tepat.

yang memutarkan uang pinjaman dan tabungan dan asosiasi pinjaman menjelang jatuh dalam CBOs. dan tidak terdaftar. mendistribusikannya (menyalurkan) diantara anggota-anggota dan menyelaraskannya kepada masa yang sedang pada institusi yang merdeka. pendekatan ini yang paling efektif untuk proyek microfinance dalam mendukung manfaat bagi yang jatuh ke dalam kategori yang paling miskin. miskin. masalah khas lain dari proses kredit dapat dikurangi: selesai teman sebaya memonitoring ada pengurangan harga transaksi dan tidak sempurnanya informasi yang memiliki karakteristik hubungan antara pemberi pinjaman dan peminjam. Model utama dapat dibagi kedalam kelompok solidaritas dan Communitybased-organizations(CBOs). Kegagalan membayar kembali pinjaman oleh satu komponen dari manfaat kelompok. methodology peninjaman solidarity-group adalah model Amerika Latin dan Model Grameen. pinjaman ditanggung oleh individu dan dijamin oleh kelompok yang tetap memelihara hubungan dengan MFI dan tidak mengembangkan kemampuan manajemen financial sendiri. pinjaman ditanggung oleh kelompok yang mengatur kebebasan penerimaan uang dari MFI. Perbedaan antara kedua model ini adalah pada kasus pertama. Kontrak sewa menyediakan fungsi untuk memperoleh financial yang memuaskan yang dibangun dari keputusan . penentuan penolakan uang bantuan pinjaman lebih lanjut kepada anggota lain dan saling memantau generasi oleh setiap anggota dengan yang lainnya. situasi yang tidak berhubungan dengan kota diatur dan mengembangkan Negara. pada jalan ini kedalaman ilmu pengetahuan membolehkan untuk pemilihan yang akurat pada harga yang rendah untuk mendapatkan manfaat. Kelompok yang memberi pinjaman mempersembahkan karakteristik yang berbeda. Sebagai contoh. menyerahkan kepada yang lainnya (penyewa) yang menggunakan barang-batang.dari anggota kelompok lain sebagai pembayaran intensif. Untuk alasan inilah. Kelompok dirumuskan dengan secara spontan oleh orang yang semestinya pada komunitas yang sama. Faktanya. village banking. Pada kasus yang kedua. dalam penukaran untuk pembayaran dengan cicilan tetap. Microleasing Sewa adalah suatu kontrak antara suatu kelompok (orang yang menyewakan). Dengan system ini.

Fundusz mikro mulai mengoperasikan pinjaman di bulan februari tahun 1995 – 2001. oleh karena itu. Microleasing. faktafaktanya. micro-venture-capital terdiri dari uang-uang untuk memulai microbusines dengan objektif dan mendukung kebebasannya pada masa yang sedang dan lama. Dalam microfinance. sumbangansumbangan (uang dan subsidi) dapat diubah kepada resiko dasar. pada kasus microfinance. Oleh karena itu. Asas yang diperoleh dari pembuktian kontrak adalah adanya asset yang berguna bagi klien dan serangkai dengan lokasinya. Pelanggan yang berpendapatan rendah tidak selalu mampu untuk menopang harga investasi. Perusahaan mulai menawarkan produk baru untuk membantu pelanggan – pelanggan dalam waktu lama dengan pengembangan bisnis yang luas dan kemajuan investasi. oleh karena itu. membolehkannya untuk mematuhi adanya asset tanpa harus mengikat kesanggupan kepada nilai dari suatu barang. Sesungguhnya. .1 Pengalaman Fundusz mikro Pada tahun 1994. pendonor dari internasional dapat mengambil peraturan dari spekulasi kapitalis tanpa mengganti spekulasi mereka sendiri. spekulasi kapitalis mempunyai aturan yang berbeda daripada yang terdapat pada microfinance tradisional (kotak 2. Micro-Venture-Capital Diambil dari finance tradisional. Namun. micro-venture-capital.1). suatu instrument yang menyatakan secara tidak langsung bagian resiko oleh peminjam. jadi ini adalah perbedaan yang resmi dari metode klasik yang mendukung financial penyelesaian kredit. tidak hanya manfaat dengan aliran kas financing nya tetapi juga memperoleh asset tetap untuk bisnis. didirikan perusahaan pendanaan d Amerika yaitu Fundusz mikro. Semenjak asset itu tetap sebagai harta dari orang yang meminjamkan.investasi. kontrak microleasing memberikan karakteristik yang berbeda tergantung dari latarbelakang social dan ekonominya. Kalau performance negative dapat membantu proyek. kerugian dasar dapat diobati suatu pendonor yang bebas. Pada kasus : Kotak 2. microleasing berguna dalam microfinance ketika ada kebutuhan untuk mendapatkan dukungan.

pinjaman untuk menjalankan bisnis kecil di daerah – daerah dan pinjaman untuk Asosiasi komunitas investasi yang kecil.Tentu saja. 4. modal usaha di dukung serangkaian program lain dari keadaan yag dirugikan dan di untungkan. karenanya. menjadi bebas dari subsida atau keuangan ekternal. Kumpulan tabungan di MFIs menunjukkan alat – alat pokok untuk mencapai sukses terus – menerus. kemampuan menanamkan tanggung jawab keuangan ke peminjam. Umumnya sedikit orang mengeluarkan uang.Pinjaman modal usaha kecil (MVC) diberikan kepada pelanggan – pelanggan tetap sekurang – kurangnya 3 tahun dari pinjaman dan diproses berdasarkan group. secara tidak lansung sulit untuk menyetujui tipe-tipe kredit yang di bayar kembali secara teratur dengan syarat-syarat tertentu.2. mobilisasi menabung mengizinkan pelanggan untuk memperoleh sumber daya keuangan dan meningkatkan pinjaman dana. uang tabungan menunjukkan alat-alat pokok yang sementara diatur tidak seimbang di bisnis mikro. jalan masuk untuk izin mengatur pelayanan deposit pada keadaan darurat dan membayar biaya seperti pendidikan. mayoritas yang miskin menerima aliran pembayaran dari keluarganya di daerah kota atau luar negeri. dan kematian. Hasil yang berhasil dengan baik. Tentu juga.dengan sumbangan juga. kehidupan masa tua. keduanya untuk MFIs dan pelanggan. perlu adanya jaminan . pembayaran kembali dari resiko modal dapat mengajukan sirkulasi pembangunan keuangan mikro baru yang di dukung oleh penyumbang. karena itu. cara yang sama seperti yang terjadi pada kredit mikro. dan mengatasi bantuan politik yang tidak di respon oleh prinsip – prinsip keuangan mikro modern. lagipula. Modal usaha adalah jalan mudah untuk menawarkan . Di kasus ini. Oleh. pesta pernikahan. Pendapatan bisnis mikro sering tidak pasti dan tidak teratur. karakteristik untuk berhutang. jalan masuk untuk pelayanan deposit.2 Layanan Menabung Mobilisasi menabung adalah alat penting di keuangan mikro. Fundusz mikro menawarkan kerja sama dalam waktu yang lama dengan pelanggan yang memulai pinjaman.

Pays Dogon. uang tabungan adalah uang yang disimpan hari ini dapat digunakan kemudian hari untuk keperluan keluarga dan untuk bisnis. dengan tingkat inflasi rata-rata 21persen. Bagaimanapun. mekanisme informal yang diperlihatkan pada waktu yang lama hanya sebagai alternatif yang sangat mahal bagi kaum miskin. dan sedikit bahkan tidak ada tingkat peminat. Per 31 Desember 1996. Di keuangan mikro. Tingkat bunga yang demikian tinggi dibutuhkan karena caisses beroperasi dalam suatu lingkungan dimana uang sangat jarang. perputaran uang dan lembaga kredit. suku bunga sesungguhnya adalah 14 persen. Pada tahun 1996 suku bunga nominal tabungan rata-rata sebesar 21 persen. memperlihatkan tingkat minat di bayar di tabungan deposit. Tabungan outstanding rata-rata $94. sama dengan 38 persen GDP per kapita. Kotak 2. pria dan wanita dari desa atau dari desa-desa sekitarnya.pembayaran.2 Caisses Villageoises. Mali Caisses Villageoises di Pays Dogon. permintaan dengan menyimpan deposit memiliki dorongan yang sama dengan cirri-ciri sistem formal. Mali pada tahun 1996. Simpanan digunakan untuk dipinjamkan kembali kepada para anggota berdasarkan keputusan yang diambil oleh komite kredit desa. sedikit keuangan yang dikeluarkan yang dibuktikan dengan potensi kapasitas untuk meningkatkan uang tabungan. yang disebabkan langkanya hasil produksi tanaman yang dapat menghasilkan uang didaerah tersebut dan tidak menentunya jumlah biji-bijian untuk .negara berkembang. kelompok-kelompok menabung. Sekarang ini ada 55 bank desa yang dikelola sendiri.jaringan kerjanya kelurga dan bertetangga. yang juga menunjukkan sumber pendapatan. contohnya di Negara.000 tabungan. Caisses Villageoises mengerahkan tabungan dari para anggotanya. tempo keduanya beresiko tinggi . Deposit menjadi tempat penyimpanan uang yang aman. ada banyak pengurus – pengurus informal seperti : lintah darat. Masing-masing bank desa menetapkan suku bunganya sendiri berdasarkan pengalamannya dengan kelompok desa tradisional dalam menyediakan kredit untuk para anggotanya atau sumber tidak formal dari jasa keuangan. secara umum. Caisses Villagoises telah mengerahkan $320. Nyatanya.

sejak tahun 1997-2004 untuk waktu panjang sekitar 205860 laporan penyimpanan yang berdasarkan perjanjian yang disepakat Sumber : (www. Buro Tangail’s di Bangladesh mengembangkan sebuah contoh laporan penyimpanan berdasarkan perjanjian pada tahun 1997.3 BuroTangail’s “ Persetujuan Penyimpanan berdasarkan perjanjian. Ini adalah cara sukarela untuk mengumpulkan uang tabungan yang mengizinkan penyimpan untuk deposit dan ambilan pribadi. Kotak 2. barang yang sering dirasakan pelanggan sebagai jenis pemasukan bebas untuk menyetujui pinjaman yang lebih dari barang uang pinjaman pribadi. Uang tabungan wajib terdiri dari mekanisme terpaksa menabung yang secara tidak langsung persentasinya pasti. Typologi utama adalah permintaan deposit berdasarkan kontrak deposit. dengan frekuensi tak tentu dan tanggal akhir waktu . Secara tradisional para petani lebih suka menabung dalam ternak atau menanamkan tabungan mereka dalam bisnis kecil mereka. bagaimanapun ini juga merupakan hal yang aneh.org) Sum once.(ledgerwood.diperdagangkan. untuk waktu yang ditentukan.2000).microfinancegateway. Pada kasus – kasus umum. Simpanan didepositokan sesuai jadwal mingguan atau bulanan tergantung para nasabah. Keuangan mikro khusus diresmikan untuk menabung. apapun dan dimanapun pinjaman yang ditawarkan nyatanya terjamin. Namun. pelanggan dapat menggunakan uang tabungan mereka diakhir putaran pinjaman. menurut likuiditas produk. waktu deposit dan barang yang wajar. kaum miskin biasanya lebih suka uang tabungan sukarela. Situasi ini seperti. World Bank.Skema ini terbukti sangat popular pada tahun 2004 sekitar 70 persen dari pelanggan memilih untuk membuka simpanan yang berdasarkan perjanjian.Permintaan untuk produk-produk ini.terpisah dari petani kecil pada . Sumber: Disumbangkan oleh Cecile Fruman. Sustainable Banking with the Poor Project.Hasil penyimpanan ini melibatkan 5 tahun penyimpana berdasarkan persetujuan perjanjian. dan banyak MFIs mulai mengumpulkan uang tabungan wajib dan uang tabungan suka rela.

3 Layanan Pembayaran.Nasbah menginvestasikan penyimpanan pada Institusi ini. Untuk bertahan banyak Mikrofinansial telah mentransformasikan lembaga mereka menjadi Bank untuk bertahan.2. dan asosiasi jasa Keuangan.Sebagian besar Negara mengumpulkan simpanannya yang tersedia pada sistem perbankan. dan juga Manajemen Liquidity dibawah peraturan Prudential.musiman. membutuhkan pertimbangan ketika factor lainnya yang dihubungkan dengan konteks aturan. Dalam menukar keuntungan periode dan kemungkinan untuk mengaksesjumlah pinjaman melalui institusi ini. Group Mandiri.Petani miskin sangat jarang untuk mampu menyimpan uang dalam jumlah yang besar. dengan konsekuensi jumlah Institusi yang tergabung terlibat dalam mikrofinansial tidak mempunyai kemampuan untuk mengumpulkan uang. 4.Dalam hal ini kekurangan kemampuan untuk membuat kerangka aturan. Disi lain. Oleh karena itu.Permintaan seperti layanan dimaksudkan dari pendapatan kategori-kategori nasabah yang memiliki kemampuan manajerial yang baik.Ini termasuk pada katagori layanan financial yang permintaannya minim untuk mmemungkinkan mentransfer uang dalam jalur yang aman.( contoh Nasabah kecil ) dan ini membutuhkan bentuk penyelesaian transaksi dalam bentuk alternative yang berhubungan dengan uang-yang berhubungan dengan produk deposit.Menurut MFI sebagai contoh penawaran sukarela membutuhkan kelengkapan dalam sistem pengawasan internal dan system Informasi Manajemen. Penawaran layanan pinjaman membutuhkan banyak factor pertimbangan. Akhirnya. memasuki bentuk kerja informal.Mobilisasi pinjaman. oleh karena itu.Seperti pada kasus Bank GHramee dan Bank Bancosol di Bolivia.Baru-baru ini MFI telah mulai menawarkan. karena teknikal ini mewakili bentuk jaminan untuk para peminjam dan mereka juga dapat ditawarkan dengan system semi-formal MFI. Penyimpanan untuk waktu panjang dan pinjaman produk memiliki batasan dari MFI yang juga memulai penawaran L ayanan Pembayaran. . ekuitas produk mewakili tipe penyimpanan kredi Union’s.Penyimpanan wajib.karakteristik produk dari MFI formal.

MFI melakukan penemuan perlindungan Ansuransi yang sangat penting untuk solusi Manajemen.3). Kartu Debit.Di kesempatan inilah MFI mengurangi tingkat kegagalan pinjaman dengan cara menawarkan produk ansuransi .Seperti keadaan yang sering menciptakan keakraban diantar MFI dan yang menjadi kebutuhan Bank.ini merupakan seluruh peristiwa yang berurusn dengan mikriansuransi.Mewakili pokok-pokok instrunment pada Mikrofinansial. Oleh karena itu. Ketrsediaan dan Kemudahan dalam Mengakses instrumaen pembayaran.untuk alasan-alasan dan stabilitas dan kebijakan moneter.2.Bencana Alam. seperti para keluarga dan kerabat. dan Kartu Smart .Fungsi kebikajan moneter merupakan gambaran Hak Istimewa dari Bank Industri pada bagian dari system Postal.MFI tidak memberikan penawaran layanan pembayaran begitu lama dikarenakan kelengkapan infrakstruktur dan menggunakan system pembayaran yang berteknologi tinggi. 4. Pada Mikrofinansial.Alasan-alasan suku bunga menjadi penemuan dibandingkan kebutuhan perlindungan dari resiko kecil.Keamanan. Masalah kesehatan penerima Ansuransiatau kematian seluruh Ternak.Produk dan Proses resiko-resiko yang merupakan cirri Mikrofinansial.Kartu Kredit.permintaan untuk layanan pembayaran menimbulkan pertimbangan terhadap pengecualian yang di butuhkan-penyelesaian yang spesifik yang di butuhkan nasabah Bank.Produk Mikroansuransi menyusun pengurangan ketidakpastian dan efek-efeknya.memberikan situasi sifst memudahkan terkena dampak resiko kejadian yang buruk. Penyelesaian yang cepat dan murah. Pada tahun 1990-an sebagian besar dari MFI telah menunjukkan pertumbuahan tingkat suku bunga dan penawaran produk ansuransi untuk mereka yang pendapatannya rendah (kotak 2.produk ansuransi tersedia di mana-mana pada mikrofinansial termasuk .Yang meminta layanan pembayaran juga merupakan bagian sector terkecil yang membutuhkan pembayaran transfer dari anggota keluarga teras lebih aman dibandingkan secara informal.4 Produk Asuransi Permintaan atas dasar Kesehatan dan Ansuransi pengambilan pinjaman dari kebutuhan yang pendapatan para nasabah rendah.

tanpa harus menghabiskan waktu dan sumber daya pada frase perancangan produk.di Negara berkembang ini dioperasikan dengan metode perbankan desa (village banking). Selain itu. Aspek-aspek ini menunjukkan bagaimana seringkali lebih baik menciptakan kerjasama dengan penyedia asuransi formal. Pengasuransi dapat menambah akses ke pasar-pasar baru. peramalan . MFIS dapat menguntungkan dari keahlian lembaga-lembaga formal dalam menetapkan produk-produk yang direspon (diinginkan) oleh klien. Contoh: pengaturan premi. Ansuransimikro tidak selalu merupakan solusi terbaik untuk menurunkan kemungkinan dampak dari resiko kemiskinan dan memperbaiki kualitas dari peminjam. AIG menyediakan layanan asuransi. pertenakan dan hasil ansuransi . FINCA mulai menyediakan asuransi jiwa dan kecacatan. serta Kewajiban pengembalian pinjaman.Kesehatan dan ansuransi kehidupan. Bekerja sama dengan AIG di uganda. tawaran produk-produk asuransi secara langsung membutuhkan keahlian yang berbeda dengan keahlian untuk persediaan penyimpanan dan kredit. banyak MFIS beroperasi pada batas-batas legalitas. daripada tawaran produk-produk mikro asuransi secara langsung. terutama jika bagian bisnis asuransi tidak terpisah dari bagian tabungan (penyimpanan) dan kredit. sementara FINCA melengkapi AIG dengan nama-nama klien sampai 3 anggota keluarga mereka. ansuransi merupakan salah satu rsiko tinggi bagi pembisnis. tawaran produk-produk asuransi secara langsung melibatkan terkena resiko-resiko yang lebih besar. Di negera berkembang. baik itu klien yang terlibat kecelakaan atau klien meninggal dalam program siklus pinjaman. dikembalikan untuk hukum yang tidak menguntungkan dan konteks peraturan atau kecacatan dari banyak MFIS untuk menetapkan dan mengatur skema-skema asuransi mikro dengan sukses. FINCA internasional adalah organisasi nonprofit yang terdapat di 19 negara yang berbeda. Di sisi lain. Produk-produk asuransi disediakan dibawah model kerjasama. Ini dirancang untuk menyediakan perlindungan tidak hanya bagi klien (nasabah) tapi juga bagi institusi (organisasi). mirip. Terbatas pada perusahaan asuransi atau perantara keuangan dulu mengatur portofolio tunggal dari sejumlah banyak. resiko-resiko. Kerjasama ini mempersembahkan bermacam manfaat bagi pengasuransi formal sama baik nya bagi MFIS.

mengikuti “laju pasar”. banyak MFIS yang telah mengikuti pendekatan tingkat atas sampai bawah untuk menghasilkan perkembangan. Sampai sekarang. Ini berarti sebuah proses perkembangan produk yang sistematis yang mempertimbangkan tujuan MFIS.kerugian. Oleh karena itu. Ciri-ciri ini. Selangkah sistem (metodologi). eksistensi (keberadaan) penyedia layanan keuangan lainnya. Mayoritas MFIS telah memberikan sedikit perhatian pada proses perkembangan produk. disusun untuk mengatur resiko-resiko yang berhubungan dengan tawaran pelayanan keuangan yang tidak bermanfaat. intensifikasi (penguatan) hubungan klien dan MFIS telah menghasilkan permintaan untuk pelanggan keuangan baru dan produk-produk yang lebih beragam dan berkualitas. Sama halnya. juga berhubungan dengan kategori pelangganan baru. saat industri keuangan mikro berevolusi dan tingkat kompetisi meningkat. dll. sistem-sistem kredit yang didasarkan pada solidaritas kelompok tidak memenuhi kebutuhan-kebutuhan semua pelanggan. sering tidak layak bagi aplikasi selanjutnya dalam konteks sosial ekonomi lainnya dan disesuaikan dengan buruk untuk memenuhi kebutuhan keuangan klien yang beraneka ragam. kesadaran akan kebutuhan financial (keuangan) yang baru. MFIS perlu menetapkan ulang produk-produk mereka atau mengembangkan yang baru. Selama waktu yang lama kredit mikro telah didistribusikan melalui metodologi kredit (solidaritas kelompok. ditandai dengan hampir semua . Akhirnya MFIS dapat mendatangkan lebih banyak bahaya masalah moral. permintaan dari klien target. Mengawasi kegiatan-kegiatan peminjaman dan mendorong membayar hutang. memaksa kebutuhan untuk menentukan produkproduk dan layanan keuangan baru atas proses sistematis dasar. Terutama tawaran kredit modal kerja dalam rangka pembiayaan mikro bisnis. contohnya. Ditambah lagi. dll) ditandai dengan mekanisme penyaringan pelangganan nontradisional. perbankan desa. pinjaman awal yang rendah tidak selalu memadai dalam menghormati dari kebutuhan keuangan yang real (nyata) dari pengusaha mikro. lebih banyak pendekatan terhadap klien yang tanggap. terutama pengusahapengusaha mikro mereka dengan usaha-usaha berkembang.

Proses perkembangan produk adalah proses yang dinamisyang membutuhkan waktu dan sumber daya. sistem . hilang nya daya saing. para staf dilatih secara khusus untuk pengelolaan (management) dan penjualan produk baru tersebut. akan membutuhkan untuk penentuan prosedur-prosedur evaluasi kredit baru dan melksanakan sistem informasi manajemen (pengelolaan) yang baru. Evaluasi ini harus dilaksanakan dimulai dengan analisis daya tampung kelembagaan (institusi) dari MFI dan situasi pasar. selama MFI harus mengevaluasi keberlangsungan penawaran produk baru atau apakah melanjutkan dengan memodifikasi yang sudah ada.penelitian pasar absen. kekuatan lembaga. MFI yang ingun meletakkan produk keuangan dipasar-pasar pertama-tama harus menyadari bahwa struktur organisasi. Proses ini terdiri dari langkah-langkah berikut: evaluasi dan persiapan.dalam jangka panjang. dan saingan. dan perencanaan bertumpuk. Brand (2001) mendefinisikan proses perkembangan sebagai “ pendekatan selangkah demi selangkah yang sistematis untuk berkembang atau penyempurnaan produk yang ada”. Sebelum meletakkan produk dipasar. dalam kinerja dan keberlanjutan. dan produk itu berguna bagi MFIS. perlu dibuktikan bahwa ada permintaan terhadap produk tersebut. maka produk itu aakan didukung oleh pengawasan dan sistem pelaporan yang memadai. resiko-resiko. Fase evaluasi dan persiapan mewakili pase pendahuluan dari proses. uji coba dan peluncuran produk. Melalaikan aspek-aspek tersebut dalam penetapan ulang. dan yang terakhir. Ada contoh-contoh dari kelompok pinjaman MFIS yang mulai menawarkan pinjaman-pinjaman individu tanpa menganalisa arus kas (harta) klienklien mereka tarlebih dahulu. kebutuhan pelanggan. kurangnya uji coba. rancangan dan perkembangan. antara lain manusia dan keuangan. Disamping itu. Disamping itu. Ini jelas bahwa tiaptiap fase dipengaruhi oleh 3 faktor dasar. produk keuangan (financial) atau dalam menciptakan sesuatu yang baru. Perubahan salah satu faktor mengakibatkan perlunya pengujian ulang terhadap setiap fase dari proses tersebut. biaya produk yang tidak memadai. memiliki konsekuensi dalam jangka waktu naikturunnya harga. MFI yang merdukan untuk menawarkan “pinjaman aset tetap” disamping pinjaman modal kerja. dan disamping itu.

Apabila ujicoba gagal. perlu memiliki sistem-sistem internal untuk mendukung ijin produk baru dan sumber daya manusia harus dilatih dengan cukup dalam metode manajemen dan penjualan produk. Jika ujicoba punya hasil positif. Ujicoba mewakili fase dasar dalam proses karena ini memungkinkan MFI untuk membuktikan permintaan nyata untuk produk itu dan potensi keberhasilannya. Bagian utama dari proses perkembangan produk memungkinkan analisis kebutuhan-kebutuhan keuangan klien untuk dilaksanakan dari informasi yang berbeda jenis (contohnya pinjaman pegawai atau kelompok konsultatif). sumber daya manusia dan budaya kelembagaan. mendukung institusi keuangan yang direspon klien berarti memperoleh ilmu atas pentingnya proses perkembangan produk dan mendukung MFIS yang mempunyai kapasitas . maka perlu diulang kembali prosesnya dan kembali menentukan prototype yang lebih baik dengan berdasarkan pada informasi yang diperoleh dari ujicoba. Definisi dari produk ini harus didahului oleh penelitian pasar. disamping itu.manajemen dan informasi. penawaran produk yang direspon. maka fase selanjutnya dapat ditempuh. dan menambah kualitas kredit portofolio. Fase ini harus direncanakan dengan strategi pemasaran yang tepat/cocok. klien berarti pengurangan jumlah drop-out (keluar). Proses kebutuhan-kebutuhan perkenbangan produk. Bagi MFIS. seperti pada fase lainnya. Terakhir. dari manusia dan keuangan (finansial). prototype ditawarkan pada kelompok pelanggan yang terbatas tujuan nya untuk mengevaluasi apakah karakteristik produk memberi respon pada kebutuhan pelanggan yang nyata. Menawarkan produk dan jasa pada basis perkembangan produk yang sistematis memerlukan waktu dan sumber daya (pikiran). Ketika produk prototype (contoh asli produk) ditentukan. Fase kedua ( rancangan dan perkembangan) terdiri dari penentuan contoh asli produk (prototype) yang akan diujicobakan kemudian di fase ujicoba. atau jika produk diterima. semua nya cocok dengan ciri karakteristik produk baru. Pada fase ini. perlu uuntuk lulus fase ujicoba. perhatian yang besar dari MFIS dan donatur. Bagi donator. ini juga mewakili kesempatan pelayanan yang lebih baik permintaan pasar dan untuk mengeksploitasi manfaat yang dibuat oleh perusahaan di pasar. Bagaimanapun. menarik pertumbuhan/peningkatan angka pelanggan–pelanggan baru dan karenanya konstribusi keberlanjutan MFI jangka panjang. produk dapat diluncurkan dan diperdagangkan.

4. Jasa-jasa ini mewakili dukungan pendahuluan. Sepanjang jasajasa finansial (keuangan) mayoritas proyek-proyek keuangan mikro juga menawarkan jasa (layanan) bantuan teknis bagi pengusaha mikro. khusus nya dalam perkembangan program-program koperasi (kerjasama). . jasa-jasa ini memiliki tujuan sumbangan (kontribusi) untuk perkembangan bisnis mikro ekonomi melalui pelatihan (training) bisnis. tidak selalu punya link (jarinan/hubungan) dengan pasar dan produk-produk. Pengusaha kecil.4 Pelatihan Keterampilan Bisnis Fundavon Carvajal di kolombia menyelenggarakan pelatihan singkat dan praktis dalam topik akuntansi. Dalam kasus ini.3 Jasa (layanan) non finansial (non keuangan) Minimalis vs pendekatan yang terintegrasi Bagian sebelumnya kita telah sampai pada pertimbangan kebutuhan dan produk-produk finansial (keuangan) dari keuangan mikro modern. mereka tidak mendapatkan outlet (toko/tempat penjualan). Pada kasus ini. jasa-jasa ini didukung oleh tawaran jenis-jenis kursus pelatihan yang berbeda pada pelanggan. jasa-jasa ini memiliki tujuan dari persiapan anggota kelompok untuk menghubungi MFI dan membentuk kerjasama yang tahan lama dan kokoh. dan manajemen yang disesuaikan dengan kebutuhan usaha mikro. Pada beberapa kasus. Kotak 2. Empretec di Ghana menyediakan pelatihan manajemen dua tingkat untuk para penyelenggara keuangan mikro yang menunjukkan cirri-ciri kewirausahaan tertentu dan mau mengadopsi sikap dan peralatan manajemen yang baru. MFI mengatur jaringan penjualan untuk penjualan produk. Seringkali. jasajasa ini mengarahkan membantu pelanggan dengan penjualan dan memperdagangkan produk-produk mereka. pemasaran. Jasa-jasa ini ditawarkan untuk mendukung klien-klien keuangan mikro pada permulaan (saat dimulai) dan perkembangan bisnis mikro mereka. pelatihan produksi atau jasa marketing (pemasaran) dan teknologi. kenyataannya. Dalam proyek-proyek keuangan mikro terbaik.kelembagaan untuk mengembangkan produk baru.

dari manajemen akuntansi dan juga pemasaran memberikan ahli waris dengan kemampuan yang penting untuk mengatur usaha kecil menjadi lebih baik. Distribusi dari pelayanan pengembangan untuk bisnis memerlukan subsidi. hal yang penting di mana manajemen dan pembukuan dari produk-produk ini dicatat terpisah dari pelayanan keuangan. pelayanan sosial difokuskan pada peningkatan kondisi kehidupan dari kelompok sasaran. kenaikan ini memerlukan pertanyaan-pertanyaan mengenai evaluasi dampak sosial dari pelayanan dan ukuran kinerja MFI. . karena ini bukan merupakan pelayanan berbasis-biaya. perwakilan pemerintah dan lembaga sektor non-profit. Pelayanan bantuan teknis dapat ditawarkan dengan jajaran lembaga yang luas mengoperasian persekutuan dengan MFI.Sumber: Disumbangkan oleh Thomas Dichter. jaringan. Sustainable Banking with the Poor Project. Dalam literatur dan dalam metode operasional. Keputusan untuk menawarkan pelayanan non finansial. ada kursus pelatihan mengenai kesehatan. Seringkali. lembaga pelatihan. Wrold Bank. Sangat sering. MFI sendiri menawarkan pelayanan non finansial. nutrisi dan pendidikan. tergantung pada sasaran dari MFI dan kapasitasnya pada danadana dermawan yang menarik dalam hal untuk menopang biaya yang dilibatkan. Khususnya. seperti halnya pelayanan keuangan. kita menetapkan antara pendekatan minimalis dan terpadu. tergantung pada apakah MFI membatasi dirinya hanya terhadap penawaran untuk pelayanan keuangan atau tidak. Dalam kasus ini. seperti universitas. di samping komponen kredit mikro. program keuangan mikro juga termasuk.

Bagian sebelumnya menganalisa produk-produk dan pelayanan keuangan d mana industri keuangan mikro modern mulai menawarkan kategori-kategori ahli waris baru. Kebutuhan baru muncul. Walaupun tidak banyak. Sebuah contoh inovatif ditunjukkan oleh pendanaan modal usaha yang mendukung MFI. Kebutuhan manajerial dari MFI pada tahun baru-baru ini diubah dan MFI melihat perlunya menemukan teknik-teknik manajemen baru dalam inovasi keuangan.4. Bagaimana bisa MFI mengakses pasar modal dalam rangka untuk memuaskan kebutuhan pendanaannya untuk beroperasi dengan cara yang dapat menopang? Beberapa alat keuangan inovatif telah dieksperimenkan dalam keuangan mikro. . Ini dapat dibagi ke dalam screened mutual funds. Intensifikasi dari tekanan kompetitif dan kekurangan dana donor meningkatkan sumber keuangan alternatif kebutuhan bagi MFI untuk menemukan melebihi donasi dan subsidi. Pengumpulan dana dari pasar modal juga dapat dicapai melalui saling bertanggung jawab secara sosial. tidak hanya dari ahli waris tetapi juga dari MFI. Batas Baru Dalam Pelayanan Keuangan Mikro Industri keuangan mikro ditransformasi dengan cepat. Dana merupakan Perkongsian Swasta Publik antara Hivos Foundation dan Triodos Bank dan akan fokus pada penyediaan keuangan untuk inovatif terkecil dan lembaga keuangan mikro ukuran-menengah di India. seperti halnya ketepatgunaan manajemen yang lebih besar. Dutch Hivos-Triodos Fund (HTF) baru-baru ini meluncurkan dana modal usaha pertama untuk keuangan mikro di India.4. kedua dimiliki oleh anggota MFI (Ledgerwood. ini menunjukkan suatu peluang bagi MFI untuk memiliki akses menuju pendanaan pasar. Investasi pertama terutama dalam tanggung jawab perusahaan secara sosial.

dalam kasus di mana ini sangat dipusatkan pada area geografis tertentu atau dalam kategori ahli waris tertentu. Suatu perkembangan yang menarik dalam mengakses pasar modal dan manajemen resiko dapat ditunjukkan oleh jaminan aset-kembali. Karena alasan ini. jaminan aset dapat . terutama untuk jumlah keterlibatan kelompok yang besar dan jumlah transaksi signifikan yang harus dilaksanakan. MFI dapat mengatur resiko-resiko khusus dari intermediasi keuangan. Selanjutnya. yang kemudian ditempatkan di pasar.2000). pengemasan dari sebuah keranjang kredit dari aset pemula dan transfernya kepada sebuah SPV. dalam faktanya. Jaminan aset. jaminan menggabungkan resiko kredit semula yang oleh karena itu. SPV akan membiayai memperoleh aset-aset mengeluarkan dan menempatkan catatan yang tercatat (ABS) untuk jumlah yang equivalen dengan nilai aset yang ditransfer. ditransfer dari MFI kepada pasar modal dan. transfer resiko kredit dan diversifikasi portofolio kredit. Walaupun manfaat yang dibawa operasi adalah penting. mengizinkan terhadap pengumpulan sumber-sumber keuangan (likuiditas) pada pasar modal dalam pertukaran terhadap penjualan dari bagian pinjaman mikro yang dipegang oleh MFI. khususnya likuiditas dan resiko kredit. biaya bisa menjadi penting. untuk para investor dalam ABSs. persoalan catatan. Perencanaan dan monitoring dari suatu operasi jaminan adalah kompleks. Melalui teknik ini. dengan cara demikian. Kebutuhan operasi klasik. dalam rangka untuk membiayai pembelian. bahkan. Kaminan kredit dapat menunjukkan alternatif valid pada sistem pengumpulan tradisional karena berbagai alasan: pendanaan alternatif. melalui MFI yang menjual sebuah portofolio asset untuk sebuah perusahaan eksternal (tujuan khusus kendaraan-SPV).

tetapi juga melalui lingkup pelayanan keuangan yang luas. 4.5. Keuangan mikro modern mulai menawarkan produk-produk yang lebih canggih dibandingkan dengan kredit mikro sederhana dalam merespon pada kebutuhan yang lebih kompleks dari klien sasaran baru. dapat dicapai tidak hanya melalui pinjaman kecil untuk keperluan produksi. penawaran pelayanan keuangan untuk klien kecil berarti peninjauan ulang proses perkembangan produk melalui pendekatan gerakan pasar.hidup bagi MFI yang mengatur portofolio pinjaman secara signifikan dan yang dapat menghitung pada bantuan dari perantara keuangan tradisional dalam fase perencanaan dan dalam menempatkan catatan. yang mengambil ke dalam catatan kebutuhan nyata dari klien sasaran. bukannya sumbangan. konsekuensinya. melalui formasi persekutuan. Revolusi barubaru ini dalam sektor keuangan mikro tersedia. banyak pengalaman kesuksesan dalam bidang keuangan mikro yang mengkontribusi penyebaran gagasan yang meningkatkan standar kehidupan dari yang termiskin. kapasitas mereka untuk mengakses pasar modal. berbagai tantangan: perubahan organisasi and prosedural menjadi penting untuk meningkatkan kekuatan kelembagaan dari MFI dan. dengan mengkombinasi skill yang berbeda. Bagi MFI. Kesimpulan Baru-baru ini. mengizinkan warga miskin untuk memiliki akses dengan sistem keuangan dengan cara bertahan dan dapat menopang. Ini juga berarti mendukung kolaborasi antara jenis lembaga yang berbeda. menentukan MFI mengenai kebutuhan untuk beroperasi sesuai dengan pasar dan juga skema transparansi dalam perencanaan dan . Kebutuhan untuk memiliki akses dengan bentuk-bentuk keuangan alternatif. oleh karena itu.

dengan Henryanto Komala. Luncurkan Produk Kredit Pembiayaan JAKARTA-PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) meluncurkan produk kredit untuk pembiayaan kepada penerima waralaba (franchise) dari pemilik waralaba (franchisor). Direktur Usaha Kecil. Menurut Achmad Baiquni. Untuk tahap pertama ini. BI: 228 Kasus Perbankan Diselesaikan . Kerja sama ini ditandai dengan penandatanganan nota kesepahaman antara Achmad Baiquni. di Jakarta. Dengan kerjasama ini. ada lebih dari 800 merek yang telah diwaralabakan di Indonesia dengan puluhan ribu gerai." kata Baiquni. sebagai pemilik waralaba gerai Alfamart untuk fasilitas pembiayaan kepada penerima waralaba Alfamart. calon debitur telah disetujui sebagai penerima waralaba. Vice President Director PT Sumber Alfaria Trijaya Tbk. Menengah dan Syariah BNI. Syaratnya. dan dengan omset bisnis yang mencapai Rp 81 triliun.implementasi produk-produk yang ditawarkan. peluncuran kredit waralaba dan kerjasama dengan Alfamart ini merupakan bentuk dukungan BNI pada bisnis waralaba di Indonesia serta menggali potensi pembiayaannya. dan mendapat rekomendasi dari francishnr. Alfamart memberikan rekomendasi kepada penerima waralaba sehingga kredit dapat diproses lebih mudah dan cepat. Kasus 1. BNI menjalin kerja sama dengan PT Sumber Alfaria Trijaya Tbk."Menurut data. Fasilitas kredit ini memiliki plafon hingga Rp I miliar untuk setiap debitur dengan jangka waktu hingga 5 tahun.

JAKARTA . . Dia menuturkan. BI menerima kasus dari gerai info yang berjumlah 48 kasus. sistem pembayaran (10 kasus) dan penghimpunan dana (9 kasus). mempertemukan hingga memotivasi bank maupun nasabah sehingga mencapai keputusn tanpa memberikan rekomendasi dan keputusan. Selain itu ada penyaluran dana (34 kasus). di luar permasalahan produk perbankan (10 kasus). Selain itu. Untuk menyelesaikan kasus yang terjadi. Selain itu. BI akan memaksimalkan fungsi mediasi perbankan. "Dilihat dari berbagai jenis produk." ujar Deputi Direktur Investigasi dan Mediasi Perbankan BI Purwantari Budiman. Segala bentuk komunikasi. Selasa (12/11/2007). Rinciannya adalah penyaluran dana (19 kasus). Sedangkan jumlah kasus yang masuk sebesar 248 dan keseluruhan pengaduan nasabah selama triwulan III mencapai 64. Menurut Dia. sebagian besar kasus yang diterima BI sebagian besar atau 90 jenis adalah sistem (kasus) sistem pembayaran. jumlah kasus perbankan yang sudah diselesaikan mencapai 228. perbankan memiliki kelalaian.Direktorat Investigasi dan Mediasi Perbankan Bank Indonesia (BI) merilis per November 2007. sengketa yang diajukan kepada BI terjadi akibat kurang cermatnya nasabah dalam menggunakan dan menjaga keamanan kartu kredit maupun ATM nya. mediasi perbankan merupakan penyelesaian sengketa antara nasabah dan bank yang dibantu oleh mediator (BI).288. maksudnya tidak ada pihak yang menang maupun kalah. negoisasi dan pernyataan dibuat dalam proses mediasi berlaku sebagai informasi yang bersifat tertutup maupun rahasia. produk kerja sama (33 kasus) dan penghimpunan dana (29 kasus). Adapun caranya adalah dengan cara memanggil. Penyelesaiannya bersifat win-win solution. di Jakarta. Sebagian besar kasus perbankan yang terjadi adalah sengketa sistem pembayaran terutama kartu kredit dan ATM.

BI terus menggalakkan dan mengupayakan mediasi antara nasabah dan kalangan perbankan. . Bandung. "Lembaga mediasi perbankan independen diharapkan mampu menentukan persyaratan dan guide line bagi mediator." tandas dia. BI sudah memiliki pedoman pelaksanaan mediasi perbankan. lembaga mediasi perbankan independen harus berbentuk perkumpulan badan hukum dan anggota mediator ditentukan sendiri oleh lembaga tersebut. Namun. 85 persen dari sengketa tersebut telah selesai ditangani. Juju Julaeha. tersangka penipuan bank gelap "Mitra Usaha" ditangkap Polisi Resor Bandung Barat Senin (15/12) di rumah sekaligus kantor "bank"nya di kawasan Jalan Babakan Tarogong. "Dari total jumlah 900-an 'nasabah' tersangka menghimpun dana hingga lebih dari Rp 1 miliar. Sedang sisanya masih dalam proses penyelesaian. Sejak Januari 2006 hingga Juli 2007. BI sudah melakukan berbagai pertemuan dengan asosiasi perbankan. Asosiasi perbankan belum menyatakan kesiapannya mebentuk lembaga mediasi perbankan independen sehingga BI tetap berfungsi sebagai lembaga mediasi perbankan sampai pada waktunya benar-benar dialihkan."Para pihak yang tidak dapat mencapai kesepakatan dapat melakukan upaya penyelesaian lainnya melalui jalur arbitrase maupun litigasi. jumlah pengaduan dan permohonan penyelesaian sengketa melalui mediasi BI tercatat sebanyak 151 sengketa. Kasus Tabungan Gelap di Bandung BANDUNG: Satu lagi kasus penipuan dengan modus bank gelap terbongkar di Bandung. termasuk kode etiknya. Selain itu. Dari jumlah itu. 54 tahun. Sebelumnya."kata Kepala Polresta Bandung Barat Ajun Komisaris Besar Pratikno di kantornya Selasa (16/12). lanjut Dia. Dalam menyikapi mediasi perbankan di masa depan." jelas dia. 2.

Nasabah diminta menyetor tabungan secara harian minimal Rp. "Ancaman hukumannya minimal penjara 5 tahun. 10 ribu."katanya. Juga Pasal 372 dan 378 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana tentang penipuan dan penggelapan. Julaeha kolaps dan mengeluh sakit jantung. Namun saat jatuh tempo pengembalian uang korban mulai Agustus lalu. Saat akan diperiksa.Namun tersangka akhirnya tidak mampu mengembalikan uang milik hampir separuh nasabahnya. Bandung. "Uang nasabah ada yang digunakan untuk kepentingan pribadi tersangka. Modusnya. Tersangka dijerat Pasal 46 ayat 1 Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 tentang Perbankan karena telah mengoperasikan usaha perbankan tanpa seizin Bank Indonesia. Perempuan paruh baya itu kini dirawat sementara di RS Sentosa. "Kami menyita 296 buku tabungan "Mitra Usaha". Meski begitu polisi belum menahan tersangka. "Total kerugian Rp 465 juta. BAB V Bentuk utama Microcredit (The Main Features of Microcredit) ."imbuhnya. 6 buku kwitansi pinjaman uang "Mitra Usaha. dan 1 eksemplar data nasabahnya" Kepala Satuan Reserse Kriminal Ajun Komisaris Reynold Hutagalung. Julaeha menghimpun dana dari nasabah dengan iming-iming paket Sembako sejak Oktober 2007." tandas Reynold.

mikrokredit tidak bisa dimaknai dalam satu arti saja. yang mesti didapatkan dalam sebuah program mikrokredit. tidak dapat diselidiki hanya dalam satu cara tunggal karena perbedaan luas dan mendalam yang ada dalam pendekatan yang dilakukan di daerah yang berbeda dan dengan tipologi lembaga yang berbeda . Pertama. juga memperhitungkan keragaman penting yang ada di berbagai program mikrofinance. microcredit terlihat adanya goncangan yang lebih besar dan lebih langsung berdampak pada kondisi si penerima. dengan tujuan untuk memperdalam aspek istimewa yang telah membedakan . Sebagaimana disebutkan dalam Bab 2. microcredit menduduki suatu tempat khusus untuk lebih dari satu alasan.Terakhir. yang dikembangkan oleh lembaga heterogen di negara-negara yang berbeda. adalah suatu bisnis yang beresiko untuk MFls dan. memberikan semua yang di izinkan dengan menggunakan suatu rekening kecil uang. karena mikrokredit begitu beragam dalam hal tujuan.5. di antara semua produk mikrofinance. Oleh karena itu. pastinya berguna dalam mengarahkan orang-orang yang terlibat dalam mikrofinance ke arah yang lebih efektif dan efisien. sekalipun jumlah kecil. Pelajaran tentang praktek-praktek terbaik.1 Pendahuluan Dalam dunia microfinance. dengan begitu hal tersebut memerlukan satu perhatian tertentu agar jangan membuat serius kerugian pinjaman. bab ini bertujuan untuk meningkatkan gambaran yang paling segnifikan mengenai bentuk mikrokredit. Kedua. Ketiadaan penggambaran terperinci mengenai mikrokredit dikarenakan oleh tidak adanya definisi yang jelas mengenai mikro kredit itu sendiri. untuk membantu perkembangan pendapatan inisiatif ekonomi para produksi. dengan mengikuti pendekatan pinjaman dan metodologi yang sangat berbeda. sukses atau infeksi. hal tersebut menghadirkan penghamburan dan produk penting oleh mayoritas besar MFIs. bentuk mikrokredit. serta penyelidikan dari titik-titik kritis utama program yang telah berlalu. Bagaimanapun. dan di dalam pencapaian proses kredit. metodologi yang disampaikan. suplai kredit. hal itu terlihat kurangnya pendekatan manajerial yang kritis dalam memeriksa semua elemen yang paling signifikan. bahan bacaan tentang mikrokredit ini terutama ditandai dengan fokus pada pengalaman dilapangan. Namun demikian.

5 menyampaikan kerumitan peraturan jaminan. Bagian 3. Pertimbangan yang logis berkembang dengan pendekatan yang berorientasi pada kemaksimalan perbaikan alokasi mikrokredit agar tampilan MFIs lebih baik dari waktu ke waktu.2 menyediakan penggambaran singkat mengenai proses evaluasi penerima laba. yang mana merupakan salah satu subyek yang masih diperbincangkan sejauh ini. lebih jelasnya. dan untuk berkonsentrasi pada gambaran yang harus dipertimbangkan terhadap kesuksesan program mikrofinance.2 Pemanauan Penerima Laba Proses evaluasi penerima laba adalah pokok persoalan yang sangat penting terhadap kesuksesan program mikrofinance. MFIs diharuskan untuk mengidentifikasi grup target. . sementara bagian 3. pengamatan klien harus diantisipasi oleh analisis alokasi teori. keuntungan sosial. Ukuran grup target. pada ukuran teori pinjaman.7 kesimpulan. didiskusikan di bagian 3. hal ini bukanlah satu-satunya yang ada dalam mikrokredit. menurut ciri khas tuntutan mikrokredit tersebut di dalam konteks yang mana MFI menjalani atau di dalam berbagai hal tersebut MFI berharap agar dapat memasukinya. Bab ini terstruktur sebagai berikut. yang bukan merupakan tugas mudah bagi MFIs. lebih dari lainnya. Sama halnya dengan apa yang terjadi pada perantara keuangan tradisional. dalam kaitannya dengan kehadiran institusi-institusi yang memprioritaskan bekerja dengan “yang paling miskin dari yang miskin” dari pada tujuan bagi tampilan dan ketahanan keuangan.4. atau grup MFI inginkan untuk mendanainya. Bagian ini mencari asal dari asetaset keuangan dalam program mikrokredit tertentu. Pengamatan awal ini terdiri atas penunjukan sumber dana untuk membatasi grup yang. ditujukan untuk memaksimalkan pengembalian investasi. Pembedaan ciri mikrokredit. bergantung pada ukuran MFIs. dibandingkan dengan pinjaman tradisional. Teori susunan peminjaman harus juga mengikuti asas penggolongan kerugian. Bagian akhir mencermati rasio bunga dalam mikrokredit. sebagaimana jumlah grup. Sebenarnya. dan oleh karena untuk ketahanan dari MFIs.mikrokredit sekarang ini dari alat keuangan yang fokus kepada pengurangan pengeluaran finansial. Bagian 3. secara lebih umum. 5. atau. dan. Dalam fase pendahuluan ini. terutama yang kecil.

kami di sini menganjurkan sebuah bentuk dasar mekanisme penyeleksian berdasarkan tiga elemen utama. pilihan dibuat oleh beberapa MFIs untuk membiayai aset-aset yang hasilnya berguna bagi peningkatan kondisi kehidupan penerima laba sementara juga harus mempertimbangkan laporan kapasitas debet peminjam. MFIs perlu memokokkan tujuan mikro kredit. mengenai kategori subyek yang harus menerima dana. tetapi mereka kurang dana untuk melaksanakn proyek mereka tersebut. Pada waktu yang sama. keputusan MFIs mengenai alokasi selalu dipengaruhi secara signifikan oleh aturan yang menyediakan dana. Penciptaan jaringan pekerja kredit. Yang demikian itu. adanya . konsekuensinya. Kadang-kadang. pekerja kredit mengikuti jaringan terbaik MFIs untuk mengumpulkan informasi penting yang menyangkut kesempatan sukses inisiatif perekonomian yang berbeda untuk mendukung. Kerapkali bidang mikrokredit juga memasukkan ke dalam proses poduksi barangbarang yang dapat meningkatkan produktivitas perperusahaanan mikro penerima laba. Dalam hal ini tujuan MFIs diharuskan untuk memilih investasi-investasi yang dijalankan oleh anggota grup target yang memiliki rasio internal tertinggi pengembaliannya. bergantung pada beberapa variabel. Proses karakter pemantauan yang pertama adalah perkiraan jaringan petugas kredit dengan pelanggan. sama halnya bahwa mikrokredit bukanlah cara yang cocok untuk dipakai. menampilkan biaya yang paling signifikan dalam program mikrofinance dan. agar dapat lebih menyadari sikap peminjam untuk membayar kembali pinjaman mikro dan untuk mencegah penyalahgunaan dana. Proses ini biasanya dijalankan dengan cara yang berbeda. Akan tetapi. Di dalam beberapa kasus yang mana pembayaran kembali pinjaman mikro diragukan. MFIs dibutuhkan untuk mengamati hal-hal yang memiliki kapabilitas lebih tinggi untuk menggunakan uang yang menghasilkan produk dan layanan yang bernilai jual. berhutang kepada proses yang kurang roduktif.Selain itu. bagaimanapun. selama mayoritas MFIs bergantung -pada tingkatan yang berbeda. sekali kepadatan pelanggan yang potensial diketahui. Pokok ide hal ini yakni kepadatan penerima laba yang merupakan ide masyarakat yang memiliki wiraperusahaan yang dapat terus dijalankan. Oleh karena itu.pada dana yang berjalan dari tiga-kumpulan pelaksana.

Kedua. Namun demikian. biaya bagi pekerja-pekerja ini. Selain itu. sama halnya bahwa yang demikian dilaksanakan untuk memilih peminjam dan mengamati prioritas dan ketertarikan yang mereka miliki. jumlah pekerja kredit yang lebih sedikit dan mengamati mereka. Di segala hal tersebut dimana peminjam potensial dipusatkan pada perkampungan terdekat. penguasaan MFIs menampilkan sebuah variabel kunci bagi kesuksesan program mikrokredit.sedangkan yang ke dua harus mencakup seluruh aspek tidak nyata. pada data historis resmi bisnis kecil untuk didanai dan pada catatan peminjaman. Apapun yang mencampur elemen kualitatif dan . kualitas dan keterampilan. Elemen ketiga bagi kesuksesan mekanisme pengamatan dana mikrokredit adalah pengangkatan prosedur yang diakui dan sesuai standar untuk memilih tuntutan kredit. seperti kualitas personal peminjam. pada salah satu pihak. yang mungkin tidak dapat sesuai dengan MFIs. di banyak negara berkembang. MFIs harus membangun sistem yang logis mengendalikan berdasarkan tingkatan yang berbeda dan wajib menyiapkan sistem insentif yang dapat menghargai pekerja dan paling berguna. sebagaimana peminjam akan mengembalikan. puncak MFIs telah memutuskan untuk memakai versi yang lebih sederhana pada model angka kredit.perdagangan yang terputus diantara keduanya. jumlah permintaan pinjaman mikrokredit yang diberikan biasanya tinggi dan jumlah pinjaman kecil. dimana yang pertama menekankan pada proyeksi produksi dan perdagangan-meminjam kepada yang kurang. sebagaimana timbulnya upah buruh. tidak harus difokuskan dengan pemakaian teknik-teknik tidak biasa dalam mengevaluasi kemungkinan kerja bisnis. Oleh karena itu. jumlah petugas kredit. seperti CAMEL. jaringan yang luas dari pada pekerja kredit bergantung juga pada penyebaran ke daerah teritorial pada penerima laba yang paling potensial. demi pencapaian pemantauan yang baik. di dalam lingkungan di mana terdapat tingkat kemiskinan dan pengeluaran dana yang tinggi. Demikian itu. analisis kualitas kredit dalam mikrokredit berdasarkan kedua elemen kuantitatif dan kualitatif. adalah tingginya tingkat fleksibelitas. Kenyataannya. dan di pihak lain. dibandingkan dengan kredit biasa. Ide yang menyatakan bahwa salah satu keuntungan utama mikrokredit.

5. konsekuensinya. Elemen-elemen seperti itu secara signifikan mempengaruhi produk yang MFIs sediakan sebagaimana durasi mikrofinance yang harus disetujui. Kenyataannya. Tetapi bermodal sedikit. MFIs secara khas mendanai modal kerja penerima laba. tetapi secara signifikan berbeda dalam penentuan waktu proses produksi. Secara lebih spesifik. yang sekali waktu memasukkan mekanisme produktif. Oleh karena itu. atau kepentingan untuk memulai bisnis yang baru. dll. hal tersebut sangatlah penting bagi kesuksesan pemilihan peminjam untuk mengatur ex ante(bekas kontribusi) bobot relatif bagi kedua aspek. Demikian itu.3 Sifat Dasar Modal Telah dijelaskan bahwa mikrokredit menyediakan hasil terbaik ketika peminjam adalah pekerja mandiri atau perusahaan kecil yang memiliki beberapa keterampilan seperti kapabilitas produktif yang baik. Selain itu. sebagian besar adalah perusahaan mikro swasta yang bergerak di bidang pertanian dan pabrik. Dengan kata lain. Oleh karena itu. selama perusahaan pertanian dihubungkan kepada siklus musim produktif dan bertindak dalam waktu panjang dari penuaian bibit hingga panen -diikuti oleh transformasi dan komersialisasi produk. perhatian kadangkala ditujukan kepada semua faktor produksi peminjam. yang keduanya mempekerjakan keduanya aktivitas intensif pekerja. proses alokasi MFIs harus diorientasikan untuk mendanai barang dan jasa. jika . meskipun MFIs dapat membiayai secara teoritis seperangkat modal yang besar. produk yang bernilai jual. urgensi keungan MFIs yang harus dipenuhi sangatlah berbeda. tergantung kesalahan kepada perusahaan yang didanai. mengenai sifat dasar perusahaan untuk didukung secara finansial. keuntungan peminjam. yang dapat berkontribusi secara signifikan untuk meningkatkan proses produtif. keduanya dalam program pertanian dan perusahaan. Akan tetapi. dapat meningkatkan pengeluaran lebih daripada yang lainnya.banyak perusahaan manufaktur dalam bisnis intensif pekerja dicirikan untuk memiliki jadwal produksi yang lebih pendek. akses ke pasaran.kuantitatif dipilih oleh MFIs. tujuan program mikrofinance adalah untuk mendukung perusahaan mikro dengan menggunakan pinjaman kecil.

minimal elemen khusus yang membedakan mikrokredit.4 Perbedaan Ciri Mikro Kredit Istilah mikro kredit digunakan untuk mengidentifikasi percampuran berbagai layanan finansial dan nonfinansial. Kurangnaya kategori yang tegas mengenai mikrokredit menciptakan kesulitan tertentu. Keuangan tersebut dibutuhkan untuk pembelian atau memasukkan produk tahan lama yang tujuannya disediakan bagi peminjam tunggal dan. dan kaum pelajar. yang termasuk kewajiban kerja sama. sebagai tambahan modal kerja. merujuk kepada aspek-aspek berikut: “ Target peminjam “ Prevalensi bersih dari aktivitas kredit melalui jasa lain “ Jumlah pinjaman “ Periode pembayaran “ Kekurangan jaminan umum . mengikuti proses demikian untuk dipertimbangkan sebagai bagian kegiatan dari mikrofinance. mikrokredit jangka waktu panjang sangatlah pentingmenyediakan secepatnya kelonggaran waktu. seperti para praktisi. keberadaan konsorsium produsen atau keberagaman grup peminjam. Perbedaan definisi diangkat oleh organisasiorganisasi internasional.mempertimbangkan perusahaan pertanian. waktu demi waktu. menekankan aspek yang berbeda mengangkat keragauan mengenai apa arti sebenarnya istilah ini. Dalam hal demikian. lebih sering. Bagaimanapun juga definisi yang disajikan. grup penerima laba yang bekerja sama atau mandiri yang berbagi instalasi atau perlengkapan yang penting bagi proses produksi mereka. untuk mempertimbangkan laporan rentang waktu antara awal produksi dan komersialisasi mengingat jangka waktu mikro kredit yang lebih pendek dengan periode pembayaran yang lebih pendek berlaku lebih sering pada perusahaan manufaktur. dalam pendapat kami. MFIs juga menyediakan sumber-sumber yang penting untuk menanam modal saham tertatur. 5. Sangat jarang. dari saat yang membuat MFIs mengoperasikan batasan tak tentu dan merumitkan promosi itu sendiri dan implementasinya dengan struktur peraturan yang berbeda. di samping kenyataan bahwa barang yang dibiayai bernilai tinggi melampaui permulaan mikrofinance tradisional.

Ketidakpastian berasal dari MFIs yang informal fakta bahwa. unsur yang membedakan diwakili oleh adanya suatu bisnis mikro. Di sisi lain. pendukung teknis dan paket pelatihan kepada para penerima kredit. Kesalahan tafsir yang kedua berhubungan dengan penawaran. oleh karena itu. microcredit dipertimbangkan untuk tetap sedemikian. Pandangan seperti itu. untuk memperbaiki ketrampilan teknis dan produktivitas bisnis mikro yang memberi kredit agar bertahan lama. Dalam kasus-kasus yang sedemikian. yang sumber utama dari dukungan keuangan dan ekonomis untuk penerima dan keluarganya. di dalam konteks-konteks operasional yang disepakati. juga jika itu menunjukkan bagian kecil dari suatu proyek kooperasi dukungan dan pengembangan yang lebih luas. sering kali penawaran. di samping jasa kredit. lembaga yang penawaran pinjaman mikro tidak bisa dipertimbangkan pada di suatu pengertian yang tepat sebagai MFIs.Berkenaan dengan penerima target. di sepanjang kredit mikro. penyebaran pinjaman mikro untuk mendukung konsumsi . mendukung operasi MFIs yang lebih kecil. . operasi kredit yang berfokus kepada prestasi dari proyek-proyek pengembangan yang lebih luas biasanya diizinkan hanya untuk MFIs terdaftar dan formal.2. jika aktivitas kredit adalah marginal di dalam proyek. Sebaliknya. yang oleh karenanya disokong. pembelian bahan baku atau barang-barang yang sedang dalam proses. yang berjalan di luar penyediaan dana. yang memprioritaskan tujuan-tujuan sosial sebagai ganti ketahanan. yang sudah memulai atau akan memulai sebuah bisnis dan memerlukan sumber keuangan yang perlu untuk menjalankan investasi-investasi yang panjang. sejauh microcredit terkait hal ini semua pasti orang yang mempunyai kesulitan di dalam mengakses sistem keuangan yang tradisional. di negara-negara di mana microfinance lebih terbaru dan penetapan dari MFIs sudah menguntungkan dari badan-badan peraturan lebih tersusun dan analitis. dari jasa yang bukan lembaga keuangan.meski hal itu mempunyai kesamaan teknik dan karakteristik keuangan – yang tidak tergolong pada bidang kredit mikro. Dalam konteks yang demikian. Bagaimanapun. di samping prinsip-prinsip yang dijelaskan pada bagian 3. mempunyai konsekuensi-konsekuensi penting terhadap profil-profil autorisasi dan pengawasan dari lembaga microfinance. yaitu.

tidak digunakan untuk manajemenmanajemen arus kas jangka panjang.dibandingkan dengan kondisi pasar-dapat diganti-rugi. Secara umum. sedangkan untuk bisnis-bisnis agrikultur biasanya ada suatu masa bebas angsuran selama yang. aktivitas produksi dengan keuntungan yang lebih tinggi. keefektifan dari microcredit didasarkan pada fakta bahwa penawaran dari jumlah pinjaman yang rendah menolong bisnis-bisnis dari sirkuit alternatif keuangan. Lebih dari itu. Pembiayaan modal kerja utama terkandung dalam penawaran dari kredit jangka pendek. gagasan terkandung dalam fakta bahwa microcredit juga mengizinkan dasar keuangan mengeluarkan orang-orang untuk memulai. Alasan karena memiliki rencana pelunasan bulanan. mingguan bahkan angsuran harian berasal dari fakta bahwa banyak penerima kredit belum pernah berhubungan sebelumnya dengan lembaga keuangan dan. Ciri distingtif yang keempat dari microcredit adalah keuangan jangka pendek dan laju pemulihan yang tinggi dari pinjaman-pinjaman yang disediakan. mengenai . Sebagai tambahan. dengan batas waktu peminjaman biasanya di bawah satu tahun. MFIS jarang menyediakan fasilitas kredit kepada klien-klien yang mempunyai pertimbangan di dalam menggunakan mereka. lebih lanjut. juga berperan untuk membebaskan micro businesses dari kuasa negosiasi yang berlebihan dari para pemasok. Prinsip revolusioner dari pendekatan keuangan ini didasarkan pada fakta bahwa. yang. pilihan masa pembayaran ulang yang terjadwal dengan ketat harus sejalan dengan jadwal-jadwal dengan komersialisasi barang-barang.Sepertiga unsur pembeda microcredit mengurangi sejumlah pinjamanpinjaman yang disediakan. oleh karena itu. lebih menyukai microcredit dengan rencana pelunasan yang sudah diketahui dan seringnya angsuran. di dalam kasus dari pabrikasi yang tersebut di atas micro-businesses. sampai pada titik di mana bahkan biaya pendanaan yang lebih tinggi . yang mengantisipasi bagian dari input penting untuk menciptakan produk dan menyingkirkan bagian penting batas-batas para penerima. sementara menunggu produk-produk untuk mencapai batas waktu pembayaran. dengan maksud menawarkan kredit jumlah rendah -yang berbeda di negara-negara yang berbeda-ini memungkinkan memicu proses penggandaan yang menghasilkan pendapatan. atau memperbaiki. Lebih dari itu. seperti pinjaman berbunga. bersifat sangat pendek.

yang tidak memiliki jaminan lain. Meski ada pendekatan peminjaman kelompok yang berbeda. di sebagian besar kasus pemohon pinjaman. pelopor-pelopor microfinance mempunyai gagasan yang cemerlang untuk mengembangkan dan mentransformasi ke dalam jaminan semua harta yang tak berwujud yang orang-orang termiskin memiliki: rasa memiliki terhadap masyarakat yang sama dan kesetiakawanan yang timbal balik.5. di mana ada orang yang mempercayai satu sama lain. Karenanya. Peminjaman kelompok adalah pilihan yang strategis meminta mereka yang melamar suatu pinjaman untuk mencari di dalam komunitas mereka untuk produserproduser kecil yang lain. yang didokumentasikan dan yang stabil. Hubungan ini menunjukkan satu aset . para anggota yang lain bereaksi terhadap hutang-hutangnya. yang perlu diberi kredit juga. seperti halnya pendapatan peminjam yang tertentu. harus mencari jumlah orang tertentu-biasanya lima – yang juga memerlukan kredit mikro dan secara spontan memutuskan untuk berbagi resiko anggota lain dari kelompok yang sama yang tidak mampu untuk membayar. sudah selalu mewakili pembatasan utama untuk mengakses kredit formal untuk para pelanggan keuangan dan untuk orang miskin. metodologi pengurangan resiko utama yang digunakan adalah peminjaman kelompok dan insentif dinamis. untuk menciptakan suatu kelompok dengan mereka.kebijakan-kebijakan. Pencarian seperti itu dilaksanakan oleh peminjam-peminjam yang potensial di dalam komunitas mereka. Dalam hal ini. Koheren dengan gagasan seperti itu. Ketiadaan jaminan tradisional. penawaran dari microcredit telah harus mengembangkan dengan menggunakan bentuk alternative dari jaminan kepada beberapa yang tradisional. 5. Kebijakan-Kebijakan Jaminan yang Pendekatan yang digunakan untuk mempersiapkan jaminan-jaminan untuk microcredit yang disediakan mungkin menunjukkan sangat inovasi dan unsur microcredit bandingkan dengan kebijakan-kebijakan peringanan resiko kredit tradisional. memerlukan pengujian lebih dekat yang khusus dijelaskan dalam bagian berikut. Dalam hal seseorang bergabung kelompok tidak mampu untuk membayar kembali angsuran-angsuran. dan untuk minta para anggota kelompok itu untuk masuk kewajiban bersama.

Karena peminjaman kelompok dan pemantauan panutan hanya dapat bekerja dengan adanya ikatan inter-subjektif non eksplisit. Dalam hal salah satu anggota yang sementara di dalam berbagai kesulitan ekonomi. seperti metodologi dengan tepat lebih disukai dalam dua konteks. jika mereka semua tetap membayar kembali menurut jadwal. peminjaman kelompok lebih baik meminta kepada MFIs yang menawarkan kredit mikro jumlah rendah. sehingga peminjam itu mengerjakan yang terbaik untuk membayar kembali pinjaman. ini dapat menciptakan permasalahan seperti . konteks-konteks seperti itu dapat ditemukan di daerah pedesaan tertentu atau. metodologi ini lebih efektif di dalam konteks sosial di mana kohesi seperti itu adalah yang lebih kuat. perlawanan dan ketidakpercayaan ke arah kewajiban-kewajiban bersama muncul juga di antara para anggota dari masyarakat yang sama.panting dalam konteks tertentu dan sesuai untuk menyeimbangkan penawaran dari kredit mikro kelompok-kelompok solidaritas yang memberikan. itu mengalami kerusakan mengenai fakta bahwa pembentukan kesetiakawanan membawa ke arah perlakuan yang sama terhadap semua anggota kelompok. pada waktu yang sama. pertama dari semuanya. Pertama-tama. secara alternatif. ketika kenaikan jumlah suplai tunggal. bahwa dua anggota kelompok menerima permodalan. Bagaimanapun. setelah beberapa minggu dua anggota yang lain menerima pinjaman. Prinsip dasar peminjaman kelompok disebut pemantauan panutan. pemantauan panutan menciptakan tekanan sosial. orang yang telah membentuk kelompok juga menerima microcredit. karena peminjaman kelompok itu didasarkan pada rasa memiliki itu kepada masyarakat yang sama. Sejauh ini. peminjaman kelompok sudah mewakili pondasi bagi banyak program microcredit. Ke dua. di negara-negara tertentu di mana pagian yang paling tidak menguntungkan dari masyarakat adalah lebih sedikit yang heterogen. Para penerima kredit milik kelompok yang sama melakukan saling monitoring terusmenerus terhadap penggunaan dana yang telah diterima dan terhadap pembayaran kembali dari modal dan bunga. yang sebanding kepada intensitas hubungan-hubungan antara para anggota kelompok. Hal ini sering membuktikan. Secara umum. arsitektur dari peminjaman kelompok merangsang para anggota kelompok untuk membantu peminjam itu untuk membayar hutangnya. Jika ini dibayar segera.

Beberapa di antara mereka telah diadopsi oleh suatu jumlah MFIs tertentu. Di samping dua metodologi tersebut di atas. mengurangi konsentrasi kepemilikan pinjaman-pinjaman. oleh karena perbedaan-perbedaan antara para anggota suatu kelompok. para peminjam mulai membiasakan diri dengan suatu komitmen keuangan terjadwal yang. Inovasi Jaminan-Jaminan dan keuangan. Dengan MFIs yang pertama dapat meminta para penerima untuk menggunakan satu persen dari microcredit yang disediakan sebagai uang tabungan yang wajib. penerima menunjukkan bahwa ia memiliki ketrampilanketrampilan tertentu dalam manajemen arus kas. menunjukkan suatu catatan sebelumnya untuk penilaian atas kelayakan kredit. satu unsur inspirasi untuk MFIs untuk mencapai suatu manajemen resiko kredit lebih modern. Adapun produk-produk yang inovatif. Pendekatan seperti itu dapat disortir. jika pinjaman itu dibayar kembali tepat pada waktunya dan. MFIs membatasi resiko kredit pada tahap pertama dan. suatu unsur yang fungsional di dalam penetapan suatu disiplin pasar untuk para penerima bisa diwakili oleh fakta bahwa pada awalnya mereka bisa mengakses pada pinjaman kecil. Karenanya. Malahan. Insentif dinamis menunjukkan metodologi yang kedua dari peringanan resiko kredit dalam microcredit. Karena permintaan untuk microcredit datang dari subjeksubjek yang tidak digunakan untuk yang berhubungan dengan lembaga keuangan. Sementara itu. seperti orientasiorientasi produk dan proses yang inovatif. oleh karena itu. Sebenarnya. memungkinkan untuk membayangkan pendekatan lebih heterogen dan canggih untuk mengurangi resiko kredit. dalam hal resiko mengenai para peminjam dari mereka sendiri dan proyek-proyek investasi mereka. mengenai peringanan resiko kredit yang berharga menyebutkan simpanan wajib dan penetapan dari dana jaminan.resiko pemilihan dan moral yang kurang baik. perlu untuk diingat bahwa MFIs beroperasi di dalam konteks-konteks di mana catatan historis dari pelamar/peminta pinjaman dan database publik dari hutang-hutang mereka yang ada sesungguhnya tidak ada. dengan menggunakan insentif dinamis. untuk mengurangi terbukanya peminjam dalam hal kelalaian. sesudah itu. jika dihormati. pada waktu bersamaan. untuk tujuan ekspositif. yang lainnya dapat mewakili. ia dapat meminta pinjamanpinjaman lebih besar. dana jaminan itu .

Keduanya struktur digunakan ketika ada banyak penerima terorganisir di dalam himpunan-himpunan atau koperasi-koperasi. penyediaan kredit kepada para penerima itu Memonitor perhitungan dilaksanakan oleh bank pihak ketiga. struktur ini menyediakan suatu perantara keuangan (sponsor). bersama-sama dengan lembaga promosi proyek itu (promotor). yang kedua memberikan pendanaan langsung bagi penerima yang menggunakan suatu rencana yang khusus dari aset yang dipisahkan untuk suatu bisnis. yang memegang 100 persen dari modal SPV. Sponsor. dengan sengaja yang dirancang untuk proyek tunggal. yang bekerja sama di proyek-proyek microfinance sebagai penjamin-penjamin. atau oleh badan-badan lokal atau lembaga yang beroperasi dalam pengembangan daerah. Untuk melakukan hal ini. yang menjadi titik tengah dari jaringan yang sesuai kontrak keseluruhan program (Gambar 31). Ini dipecah jadi dua typology utama: pertama terdiri dalam suatu sarana tujuan yang khusus (SPV). atau promotor itu menjamin untuk melaksanakan aktivitas kredit. kecuali jika sponsor mempunyai suatu jaringan lokal. Di dalam opsi yang pertama. Bank/ sponsor Bank /sponsor Para counterparty Lokal Memonitor perhitungan Memonitor penyelesaian Lokal Para Donor Memonitor penyelesaian NGO/ bank Para penerima kredit . Secara umum. Dana seperti itu dapat ditetapkan oleh MFIs dengan menyisihkan suatu persen dari bunga yang didapat dari pinjaman-pinjaman yang disediakan. promotor akan Lokal membuka suatu deposito di dalam bank ini yang menggunakan dana yang disediakan oleh sponsor. proses inovasi membawa ke arah struktur keuangan yang inovatif untuk microfinance. menyediakan sarana dengan dana yang hanya digunakan untuk pencapaian program microcredit.adalah sumber daya keuangan menyimpan untuk menutupi resiko bahwa beberapa peminjam tidak akan membayar kembali modal dan bunga. Promotor. Dalam hal kelalaian penerima kredit. menyelesaikan manajemen dan administrasi dana dan mengontrol hasil dari beberapa aktivitas. dana jaminan digunakan secara sebagian atau secara total untuk membayar kembali hutang sisa. yang bisa merupakan suatu NGO atau suatu lembaga pengembangan lokal. Pada sisi lain. Lebih secara rinci. menyiapkan suatu Special Purpose Vehicle (SPV). pengasingan resiko proyek dicapai dengan menggunakan SPV.

Lebih dari itu.1 Kegunaan SPV dalam microcredit Sponsor tetap satu-satunya pemilik dari dana keuntungan-keuntungan yang dapat dihasilkan dari pemakaian yang banyak. Opsi struktural kedua mengisolasikan resiko proyek tanpa menggunakan . Maka. lembaga keuangan dapat juga menggunakan barang-barang yang dibeli oleh para penerima kredit untuk aktivitas mereka: kenyataannya.Gambar 3. untuk mengisolasikan resiko proyek dari resikoresiko aktivitas para penerima dan aktivitas promotor maupun dengan memiliki jaminan terhadap produk-produk akhir dan terhadap barang-barang yang dibeli oleh para penerima. yang mengizinkan mereka untuk memiliki suatu kendali yang tetap dari arus keuangan. Keuntungankeuntungan yang memperoleh dari aktivitas harus digunakan oleh para penerima untuk membayar kembali pinjaman-pinjaman yang telah diterima . Sebagai suatu jaminan atas investasi. juga dengan menggunakan informasi yang disediakan oleh promotor. pembayaran kembali dari modal dan bunga itu kepada badan keuangan mempunyai prioritas di semua biaya-biaya yang lain mengenai aktivitas dari promotor dan dari bank penyimpanan. barang-barang seperti itu menjadi bagian dari aset-aset SPV itu dari saat mereka telah membelinya. Promotor itu bertanggung jawab terhadap transparansi dari administrasi dana. struktur-struktur seperti itu selalu termasuk suatu aktivitas perhitungan yang dilaksanakan oleh sponsor. Microcredit yang dihibahkan kepada penerima harus digunakan untuk mendukung aktivitas program itu dan untuk membeli barang-barang yang perlu untuk melaksanakan aktivitas. manajemen resiko kredit dilaksanakan baik dengan penggunaan SPV.

yang mengadopsi cara-cara alternative dari manajemen resiko kredit. Struktur ini menyediakan pendukung yang harus menjalankan suatu nomor atau aktifitas akhir untuk menjamin suatu administrasi yang tepat. Para donor Administrasi Bank/ Sponsor Para penerima diatur dalam koperasi atau himpunan Pengurus direktur Produksi Komersialisasi Gambar 3. Disamping itu pemisahan asset dari bank berdasarkan ketentuan-ketentuan yang diterapkan. suatu level yang dinilai oleh perhitungan pemisahan antara setiap perbedaan aktivitas dan suatu . Dalam hal ini.SPV. ada suatu mata rantai yang ketat antara dana yang dihibahkan dan proyek yang dicapai (Gambar 32). yang diwajibkan atas pemegang saham dan dapat diaplikasikan sebagai tahapan produksi sebaik-baiknya untuk tahapan komersial. kepemilikan proyek dan kepastian yang kepastian hukum yang meminjam banyak akan digunakan untuk melaksanakan aktivitas yang diatur dalam kontrak pembiayaan. yang termasuk hubungan langsung antara sponsor dan pemegang saham serta . Pada umumnya hal ini diciptakan untuk mempersatukan penjalanan aktifitas beberapa kelompok pembandingan yang tertera didalam kontrak. Peraturan-peraturan nasional spesifik mengizinkan rencana seperti itu di bawah pola-pola hukum yang berbeda.2 Kegunaan aset-aset terpisah dalam microcredit Setiap struktur pada umumnya digunakan untuk menjalankan system keuangan yang kooperatif dalam beberapa sector yang berbeda. tujuannya adalah untuk menjamin pembiayaan bank. di samping latar belakang hukum kontekstual yang memungkinkan.

technical monitoring. dibandingkan dengan susunan financial pada suatu SPV dan pada suatu tehnik dan administrative monitoring. Kemudian perbandingan dengan susunan financial berdasarkan pada SPV dan pada suatu tehnik dan pendukung administrative disediakan oleh suatu penyelenggara. Insentif dinamik • Meningkatkan jumlah peminjam seiring waktu • Berguna untuk menarik peminjam yang digunakan untuk persetujuan intermediaries financial • Menolak pemusatan portfolio. 2. • Dana jaminan untuk resiko kegagalan pengiriman barang bagi peminjam strategi 1. marketing assistance selalu dijalankan oleh bank financial. Untuk beberapa alasan.perencanaan akurat yang terperinci yang disesuiakan untuk perencanaan keuangan. 3. dan marketing assistance selalu dijalankan oleh bank financial. Jaminan lainnya berasal dari perubahan financial • Menjaga kewajiban untuk menolak protes.1 Strategi Perhitungan Resiko Kredit Ciri-ciri • Penerimaan dalam tingkatan yang sama • Bekerja sebagaimana mestinya selama surat obligasi dalam komonitas kuat • Berlaku adil pada setiap peminjam. Jadi. Table 3. Kelompok peminjaman . aktifitas administrative monitoring. technical monitoring. struktur ini membutuhkan tindakan invasive dari sponsor dalam konteks kerja pemegang saham. yaitu suatu kegunaan dari perjanjian yang spesifik dalam suatu technical-administratif monitoring dan dalam sutu pendukung komersial. yang dapat menentukan seleksi yang berbeda dan resiko moral yang berbahaya.

termasuk inflasi Dari daftar biaya-biaya diatas dibutuhkan untuk menjumlahkan suatu asuransi . Tingkat Bunga Dalam Mikro Kredit Dalam beberapa perbedaan ciri-ciri dari mikro kredit. maka harus disupply pada kondisi yang lebih menguntungkan daripada kredit tradisonal. Disamping itu pertimbangan etik dan manajemen. Bagaimanapun hal ini dibtuhkan untuk mengidentifikasikan variable-variabel yang betul-betul dipertimbangkan untuk penentuan tingkatan yang tepat. Hal ini tergantung pada beberapa factor. yang sebagiannya hanya dikontrol oleh MFIs.• Tujuan sarana dan pemisahan modal yaitu untuk mengurangi resiko perencanaan 5. juga ketika tingkatan bunga lebih tinggi daripada tingkatan penjualan. Perhitungan titik imbang pendapatan dari satu MFI ditentukan ketika Bunga + kenaikan harga = tingkatan bunga + jaminan Harga peminjaman dalam mikro kredit ditetapkan sesuai dengan biaya pengaturan dari MFIs. Kenyataanya terdapat perbedaan yang kontras tentang ini dalam pemahaman secara bahasa. Maka biaya dapat dipisahkan dalam: • • • • Biaya modal Biaya oprasional Kerugian pinjaman dan resiko persediaan mata uang Biaya modal. karena keuntungan dari mendapatkan akses kredit lebih tinggi dibandingkan pembayaran financial. dalam bentuk harga mungkin saja ditetapkan. bukan merupakan tingkatan sensitive interest. perbandingan antara tradisional kredit.6. kebijakan tingkatan bunga adalah penggambaran secara bebas. dan mereka yang berhak adalah para pemegang saham dari perencanaan mikro kredit. karena mikro kredit diusulkan sebagai subjek yang tidak bermanfaat. Perwakilan ini merupakan salah satu dari beberapa aspek perbedaan dan pembicaraan dari mikrofinace. secara abstrak dapat dikatakan sebagai level yang ideal dari tingkatan bunga mikro kredit.

tinggi atau rendahnya resiko, menurut tipe lembaga yang dioperasikan yang mana harus dibayar untuk resiko bisnis MFIs. Setiap ketentuan dari kebijakan yang diabaikan dari beberapa penetapan elemen yang disebutkan diatas, dalam kekurangan dari kelompok-kelompok subsidi eksternal yangtahan lama, kondisi orasional yang tidak berjalan dalam medium jangka panjang. Tanpa memperhatikan inflasi dan biaya modal yang tergantung pada suatu dasar MFIs dan dana dasar, diperlukan untuk membuat beberapa pertimbangan mengenai tiga daftar pembayaran sub-sub kategori diatas. Biaya pendanaan pada dasarnya tergantung pada sumber keuangan MFIs; hal ini memungkinkan untuk mengidentifikasi tiga sumber dasar. Pertama MFIs dapat menarik dana bantuan dan peminjaman ringan dari donator yang mengusulakan beberapa perencanaan pada mereka. Di lain pihak, lembaga-lembaga ini dapat memberikan hutang secara financial lanjutan yang berlaku seperti level bank utama. Akhrinya mereka dapat mengumpulkan deposit dari masyarakat, namun hanya pada negara-negara dan konteks-konteks operasional dimana hal tersebut diizinkan. Tidak ada perbedaan dalam strategi pendanaan untuk pengumpulan kestabilan dan biaya. Kenyataanya, pengumpulan dana subsidi memiliki biaya yang rendah bahkan terkadang tidak ada biaya sama sekali, sehingga mengakibatkan hal ini sangat tidak stabil karena prioritas para donatur dapat berubah sewaktu-waktu. Pengumpulan dana dari lembaga-lembaga keuangan termasuk pengembangan bankbank multilateral, pembangunan agency-agency local ditunjukkan dengan memiliki kesadaran pembayaran dan memberikan setidaknya pengaruh terhadap strategi MFIs’. Akhirnya kumpulan deposit-deposit masyarakat menawarkan harga yang rendah dan stabilitas yang tinggi, selama MFi sanggup mencapai suatu volume tabungan signifikan yang minimum dan menentukan suatu tanggungjawab manajemen yang tinggi untuk MFi, yang mengikuti pengawasan obligasi yang ketat. Konsekuensinya, suatu strategi diversifikasi dana yang juga termasuk tabungan strategi public, bermanfaat untuk manajemen MFi. Bagaimanapun juga pendekatan tidak dapat diikuti oleh semua MFi; faktanya penggabungan kegiatan-kegiatan pengumpulan tabungan dan dana kredit membutuhkan suatu struktur organisasi dan suatu system auditing internal yang hanya mampu disusun oleh intitusi-intitusi besar.

Di lain pihak kumpulan deposit-deposit masyarakat memiliki beberapa resiko yang oleh para deposito itu sendiri tidak mampu untuk memahami atau memberikan nilai yang memadai; yang bertujuan untuk kekuasaan dan skema prudential supervision, membatasi, bahkan terkadang menghentikan kumpulan-kumpulan MFi. Biaya operasional menggambarkan biaya yang tinggi dalam MFi. Kegiatan MFi, kenyataannya berbeda dari kredit tradisional lanjutan, karena berdasarkan saling mengenal secara dekat dan baik antara orang kantor kredit dan pemegang saham. Kenyataan tentang struktur penyaluran adalah didasarkan pada satu jaringan dari orang kantor kredit yang sering mengunjungi pelanggan, secara tidak langsung disebut pembayaran operasional tingkat tinggi. Bahkan, jumlah penolakan rata-rata penyaluran mikro kredit tidak selalu diizinkan untuk mencampurkan biaya manajemen dari peminjaman tunggal sebagai pembagian yang cukup. Bagaimanapun juga, termasuk biaya pemberitahuan ulang bagian yang paling signifikan dalam menentukan tingkatan-tingkatan mikrokredit. Akhirnya, tiga tipe biaya yang mempengaruhi ketentuan tingkatan-tingkatan bunga adalah ketetapan kerugian peminjaman. Telah dikatakan bahwa kualitas portfolio MFi hamper menjadi yang terbaik dibandingkan operasi lanjutan tradisional dalam lingkungan wilayah yang sama, hal ini tergantung, yang pertama pada kemampuan MFi untuk menjalankan suatu pemilihan dan pemantauan peminjam. Di samping itu kemampuan MFi untuk menyeleksi pelanggan,

Elemen 1. Biaya pendanaan

Tugas • Kemampuan untuk menarik dana subsidi • Biaya pendanaan VS keuangan lanjutan lainnya dan/atau lembaga-lembaga lainnya • Kemampuan untuk mengumpulkan deposit dari masyarakat

2. Biaya operasional • Jaringan kredit kantoran • Besarnya rata-rata peminjaman keuangan mikro 3. ketetapan peminjaman kebijakan • Kemampuan untuk menyaring dan memantau peninjau • Menentukan manajemen kembali prosedur-prosedur

Box 3.1

Menghitung tingkat suku bunga

Bunga pada mikrokredit dapat dihitung berdasarkan beberapa cara. Disini kita akan memfokuskan pada dua cara yang umum digunakan: declining balance method dan flat method. Pada declining balance method tingkatan bunga dihitung pada jumlah masa akhir peminjaman terbesar. Pembayaran dilakukan pada setiap periode secara tetap, dimana pokok pembayaran meningkat setiap waktu dan bunga menurun. Pada flat method bunga lebih dihitung sebagai persentase inisial mikrokredit dari pada jumlah terbesar, yang menurun setiap waktunya. Kemudian, bunga selalu dihitung menurut inisial jumlah pembayaran. Dalam kasus pembayaran ini, pokok pembayaran dan bunga tidak pernah berubah atau tetap.

Dengan menggunakan flat method penambahan jumlah tingkat bunga jauh lebih tinggi dari pada declining balance method. Bagaimanapun declining balance method sama dengan metode yang paling pantas dari perhitungan bunga, karena perhitungan bunga ini hanya pada bagian-bagian yang harus dibayar dan bukanlah pada persentase bayaran pokok yang telah dibayar. Tingkat kerugian kredit dipengaruhi oleh keputusan mengenai wilayah yang harus dioperasikan, dengan sector yang harus dibayar dan juga oleh kebangkrutan manajemen, ketika peminjam dengan jelas tidak mampu untuk membayar kembali pinjaman. (table 3.2) Dalam aturan yang MFi mampu menjangkau perbedaan tingkatan yang sustainable dijelaskan dalam chapter 4, hal ini membutuhkan daftar biaya diatas dengan mengambil pertimbangan ketika menentukan tingkat bunga dan jaminan. Bagaimanapun juga hal ini tidak bermaksud bahwa elemen-elemen biaya yang disebutkan di atas harus digunakan secara lengkap oleh peminjam, karena beberapa MFi dapat dioperasikan dalam kondisi yang sustainable pada konstribusi external dari dana bantuan dan peminjaman ringan. Hal ini sangatlah penting bahwa setiap MFi secara konstan menyadari penampilan ekonomi keuangan menjadi tanpa dana subsidi, untuk menghindari kesalahpahaman pada tingkatan yang berbeda yang sustainable yang akan dioperasikan tanpa subsidi. Akhirnya, untuk mencukupi penilaian aliran yang mencakup daftar elemenelemen biaya di atas, hal ini juga penting untuk mendefinisikan kewaspadaan terhadap metode-metode perhitungan bunga yang digunakan oleh MFi. Kegunaan metode-metode yang tepat daripada penyedia perbedaan aliran kas lainnya, khususnya dalam konteks-konteks operasional yang dicirikan oleh suaatu tingkat bunga yang sangat tinggi. Box 3.1 menjelaskan 2 metode perhitungan bunga yang lebih sering digunakan dalam microfinance. 5.7. Kesimpulan Mikrokredit adalah yang saat ini sangat dipertimbangkan sebagai suatu teknik financial yang karena membutuhkan sumber-sumber tingkatan yang beragam, yang mampu mengkontribusikan suatu cara yang signifikan untuk membangun kegiatankegiatan ekonomi yang menguntungkan. Kunci dari kesuksesan sangat tergantung

pada ciri utama tehnik ini. Selanjutnya, microcredit menunjukkan keefektivan yang maksimum di dalam kasus-kasus dimana pemegang saham memiliki kecukupan keahlian dalam menghasilkan penjualan dan pelayanan yang baik, namun kekurangan dari financial adalah untuk komersialisasi dan distribusi mereka. Berkenaan dengan microcredit, hal ini biasanya memiliki tingkat yang tinggi dalam penentuan kembali dibandingkan dengan lanjutan tradisional. Kunci kesuksesan adalah berasal dari tipe-tipe tehnikal mikro kredit, hal tersebut disusun untuk menambah suatu kombinasi yang spesifik dari ciri-ciri peminjam, yang di dalam mekanisme microfinance dapat menunjukkan asset yang intangible. Dengan cara yang sama, kebijakan jaminan dalam penawaran mikro kredit disusun untuk mengurangi resiko pendapatan dari pemakaian konsep-konsep yang jauh dari budaya tradisional keuangan lanjutan, sama halnya dengan memantau atau memaksa si peminjam untuk membayar kembali pinjaman-pinjaman, namun juga dengan menggunakan penipuan struktur financial yang, dengan kebutuhan kebijakankebijakan, dapat bermanfaat bagi MFi. Salah satu pusat dan elemen-elemen pembahasan yang sangat penting dalam penawaran mikro kredit terpusat pada ketentuan tingkatan-tingkatan bunga. Apapun misi dari MFi, definisi dari tingkatan-tingkatan harus diambil dalam perhitungan semua biaya-biaya yang harus dihadapi oleh setiap lembaga, untuk menghindari persediaan pinjaman atas kondisi-kondisi yang tidak sustainable.

mengenai perdagangan mulai dari keberlanjutan dan jangkauan. akhirnya. bab ini akan mengusulkan bidang operasi dan mangement aneka pilihan yang pantas untuk menyatukan tujuan . bekerjasama dengan pelanggan yang lemah/miskin bisa mempengaruhi penawaran jasa keuangan dalam hal ketahanan.1. yang akhirnya. seperti kemampuan untuk menjangkau yang sektor populasi. definisi keberlanjutan dan jangkauan. lebih dulu. meskipun demikian tidak eksklusif. di dalam mengejar Tujuan suistainabilas kondisi-kondisi diciptakan sedemikian sehingga hasil yang diperoleh boleh melanjut dari waktu ke waktu dan. termiskin. sedemikian sehingga prakarsa dan institusi adalah diri cukup dari luar kontribusi. mengidentifikasinya berbagai maksud secara luas dari konsep ini. dan bagaimana. Tujuannya adalah untuk memperjelas apakah. program suistainabilas microfinance secara kebiasaan dihubungkan dengan kegunaan sosial yang berasal darinya. pada umumnya dimaksud.BAB VI KEBERLANJUTAN (SUSTAINABILITY) DAN JANGKAUAN (OUTREACH): TUJUAN MICROFINANCE 6. Seperti konsep kedalaman" tentang intervensi disebut dengan istilah khusus yaitu Outreach (Jangkauan) Sisanya antara keberlanjutan lembaga microfinance dan proyek. ukuran-ukuran yang utama sebagai yang dipertimbangkan ketika pemilihan benificiaries akan digambarkan. menghadirkan satu dilemma (pilihan) secara luas pembahasan di antara microfinance dan praktisi. dan pilihan benificiaries dan jasa produk untuk menawarkan. Pada bab ini mendiskusikan. Anggaran ini diambil ke dalam pertimbangan besar oleh MFIs penderma dan investor yang membawa dukungan keuangan ke microfinance dan berbagai Pengawas. Pengenalan kebelanjutan lembaga microfinance dan proyek yang keuangan berisi sebagian besar menemukan suatu saldo antara laba memperoleh dari proyek dan ongkos menyelesaikan nya. kemudian.

dengan mengabaikan bagaimana stabilitas keuangan proyek atau institusi dicapai. biaya berhubungan dengan devaluasi kas surat itu. inflasi berharga.1) menguraikan kemampuan itu untuk metutup biaya yang penting bagi awal dan manajemen aktivitas microfinance. apakah melalui laba dari menawarkan jasa. khususnya orang-orang keuangan.2 Keberlanjutan Dan Jangkauan Dalam microfinance.suistainabilas dengan mereka yang dijangkau. hibah dan pinjaman lunak tidaklah dipertimbangkan dalam menaksir kemampuan yang mandiri institusi untuk menutupi biaya. dengan ketahanan keuangan. hibah dan dana yang diberi subsidi adalah juga dimasukkan di antara materi itu berperan untuk biaya tutup dan untuk menstabilkan Pendapatan itu adalah suatu MFIs. telah membawa keuangan sustainabilitas untuk perhatian penderma dan praktisi di tahun terakhir.2). atau melalui hibah dan pinjaman ringan. suatu premi berisiko dan laba modal yang dibawa oleh merancang investor MFIs pemegang saham ( menggambarkan 4. untuk menutupi biaya usaha. ini harus tidak dikacaukan dengan ketahanan substaintial Ketika keuangan kita mengacu pada substaintial ketahanan keuangan. seperti halnya meningkat kelangkaan dana-dana negara. keberlanjutan dipahami terutama sebagai kemampuan MFIs untuk mamberikan pinjaman dari waktu ke waktu berulang-ulang ( substantial ketahanan keuangan). biaya keuangan. dari bunga dan kommisi. oleh karena itu untuk membuat keuangan bisa mendukung suatu proyek atau institusi harus menerima suatu arus donasi dan beruntung. ketahanan keuangan substansil ( menggambarkan 4. Di dalam suatu pengertian lebih dalam. ketahanan keuangan substansial Ketahanan Diri keuangan pendapat an Hibah . sedangkan. Masukan investor pribadi ke dalam pasar microfinance. 6.

itu lebih lanjut adalah membedakan antara operational swasembada ( di mana pendapatan usaha meliputi biaya usaha.pinjaman ringan kecukupan diri operasional Kecukupan keuangan diri secara penuh pendapatan Pendapatan= Biaya operasi+ Inflasi berharga+ ketetapan kerugian pinjaman+ Mata uang mengambil resiko ketetapan kerugian Pendapatan= Biaya operasi+ Inflasi berharga+ ketetapan kerugian pinjaman+ Mata uang mengambil resiko ketetapan kerugian+ Biaya-Biaya keuangan Gambar 4. Biaya inflasi.2 ketahanan keuangan substansial Mengenai keberlanjutan keuangan. meminjamkan Ketentuan kerugian dan ketentuan kerugian resiko mata uang) dan swsembada operasional penuh ( di mana pendapatan usaha adalah cukup .1 Tingkat yang berbeda ketahanan microfinance Pendapatan Total biaya Biaya subsidi Gambar 4.

di dalam microfinance dan untuk MFIs. ketiadaan tunjangan dan oleh karena itu membiayai pada biaya-biaya pasar. Mengikuti bahwa. terutama. dalam beberapa format. biaya usaha yang penting bagi penyaringan dari individu terpercaya dan bisnis kecil dan mengawas peminjam itu sedemikian hingga. merancang atau suatu institusi mungkin adalah pada hakekatnya keuangan bisa mendukung bahwa mampu menarik suatu arus yang tetap dari dana diberi subsidi dari waktu ke waktu. dari yang. biaya inflasi dan ketentuan. suatu peran ditenukan oleh tunjangan. tetapi juga membiayai biaya-biaya. ada sedikit kasus microfinance institusi atau program acara yang mana. adalah menghadirkan suatu unsur rumit untuk dua alasan. yang meliputi biaya hutang dan menyesuaikan biaya modal) Penganalisaan kebelanjutan adalah penting untuk jenis bisnis manapun atau mengerjakan kegiatan ekonomi. akan bersifat logis untuk berasumsi bahwa lembaga yang memutuskan akan bekerja bersama . akan bersifat tidak mampu untuk mencapai stabilitas laba. seperti halnya mereka mengeluarkan keuangan. di dalam jalan berbeda. . ketika dibandingkan kepada laba buat dari client. yang mana signican mengurangi biaya-biaya keuangan dan memungkikan laba untuk menutupi biayabiaya sisa. walaupun tujuan meninggalkan ke samping penderma dana telah dipertimbangkan oleh banyak Ahli sebagai suatu langkah penting dalam rangka membuat microfinance adalah suatu instrumen stabil untuk mendukung yang orang-orang termiskin. belum pernah menerima tunjangan dan di dalam suatu kondisi dari stabilitas ekonomi. tunggal bisa menunjukkan keuntungan kecil/sedikit dalam bekerja untuk jumlah kecil seperti itu. di dalam menganalisa ketahanan dan membedakan ketahanan substaintial dan ketahanan diri. tetapi tidak diri keuangan sutainable sejak. bagaimanapun. oleh karena itu.untuk meliputi tidak hanya biaya usaha. MFIs bekerja dengan para pelanggan/nasabah marginalized. dulu. mayoritas program luas microfinance dan MFIs menyimpan menguntungkan. seperti para pelanggan/nasabah mempunyai permasalahan lebih besar di dalam mencakup biayabiaya dengan suatu laba cukup mengalir medium untuk memenuhi yang kedua. bagaimanapun. Sesungguhnya. yang tidaklah diterima sistem keuangan yang formal sebagaimana adanya mempertimbangkan terlalu penuh resiko dan tidak cukup menguntungkan.

seperti halnya manajemen dan jasa konsultasi administrasi). mengenai ilmu bentuk bagian. MFIs dapat menerima tunjangan kedua-duanya sepanjang start phase. seperti penawaran dari barang-barang sebagai penolong perlu untuk suatu capaian cukup. potongan. Demikian. microfinance adalah di atas semuanya suatu alat dari kooperasi internasional. Ketika atas biaya diperlukan untuk menyediakan aktivitas itu adalah jauh lebih besar dari laba. itu adalah penting bagi menguji lebih lekat jenis tujuan dan manfaat yang mengilhami program microfinance yang ditujukan ke arah jangkauan. Yang pertama apporoach microfinance memperlakukan sebagai suatu divisi layanan keuangan menjual lebih lanjut . di luar corak ekonomi. dengan tujuan mencapai individu dikeluarkan yang sudah membatasi akses kepada system keuangan yang formal. menunjuk kebutuhan akan microfinance praktisi untuk mengadopsi beroperasi pendekatan yang sesuai dengan sasaran hasil yang direncanakan. Di (dalam) kontras pendekatan ketahanan diri menyediakan kebijakan pen. mengira bahwa pemasukan keuangan menghasilkan hal luar hal positif penting. Pencarian untuk menyeimbangkan antara biaya-biaya dan beruntung berkesempatan menang MFIs membawa kita kembali ke debat di dalam literatur tentang microfinance yang tepat di dalamnya ada dua menentang teori : Layanan keuangan Apporoach dan peminjam proverty apporoach. debat. menyediakan hanya jasa basis dasar. tunjangan dapat dibagi menjadi hibah. mengenai pemilihan waktu. yang perlu mendukung pembiayaan dari prakarsa ekonomi pada lebih sedikit menuntut kondisi-kondisi dibanding mereka yang dari pasar. penawaran dari pelatihan dan jasa teknis. Karena yang lain.dukungan untuk orang-orang [yang] dikeluarkan dengan terus meningkat banyaknya penerima uang dan jasa menyediakan periode. seperti halnya pada langkah-langkah kemudiannya. dan hutang biaya lembut.Tunjangan mungkin menyajikan dalam berbagai format dan pada langkahlangkah yang berbeda proyek itu. tergantung pada kebijakan akuntansi MFIs) dan di dalam modal disetor ( bernama ' setimpal'. proverty yang meminjamkan pendekatan sepuluh untuk membantu suatu jumlah lebih kecil orangorang (di) atas waktu lebih pendek. . yang dicetuskan oleh dua posisi ini . Hibah berisi sebagian besar dari publik dan pribadi mengarahkan donasi ( mengarahkan dana hak kekayaan atau mengarahkan dana laba.

karena ini dengan mantap kebutuhan keuangan mereka sendiri. Gagasan yang basis dasar adalah bahwa manfaat menerima suatu pinjaman untuk yang termiskin individu adalah lebih besar dari untuk orang-orang pada sosial lebih tinggi mengukur. aspek mencapai lebih dari target sering tersebut.Walaupun literatur menawarkan berbagai taksonomi nilai-nilai yang menyatakan mencapai lebih dari target.3) kedalaman menghadirkan kemiskinan tingkat melibatkan penerima uang. yang mana cara simpel lebar dan kedalaman. kedalaman suatu microfinance keterlibatan adalah sebanding kepada manfaat netto yang berasal dari penawaran dari jasa keuangan bagi orang-orang itu. suatu penerima uang lebih miskin sungguhsungguh menerima untuk membayar lebih. itu adalah kemungkinan untuk menggambarkan konsep di dalam dua secara parsial menentang jalan : kedalaman dan luas ( menggambarkan 4. Di dalam kasus yang pertama. mencapai lebih dari target ke arah penerima uang lebih miskin lebih disukai di samping total jumlah pelanggan potensial. menandai adanya jumlah maksimum bahwa peminjam akan menjangkau dalam rangka memperoleh suatu pinjaman. walaupun mereka bukanlah semua digolongkan seperti yang termiskin yang lemah/miskin' didalam suatu konteks di mana permintaan untuk jasa keuangan dari yang termiskin dan orang-orang yang keuangan dikeluarkan adalah lebih tinggi dibanding persediaan. Pada sisi lain. itu adalah. karena keuangan klien yang dikeluarkan cenderung untuk meminta lebih kecilpinjaman selanjutnya. suatu yang berharga lebih besar ke klien boleh sesuai dengan kedalaman lebih besar. Dalam hal keseluruhan manfaat. kemampuan untuk menjangkau suatu lebih besar jumlah benificiaries menjadi suatu tujuannya sendiri Di dalam literature lain. mencapai lebih dari target dapat diperlakukan berharga ke klien. suatu indikasi sikap klien ke arah mengganti jasa. prioritas ke luas menyiratkan suatu pilihan ke arah suatu pertimbangan pelanggan lebih luas. Ukuran berharga ke klien Biaya klien Jangkauan Masa waktu lebar berharga ke klien . sedangkan luas berhubungan dengan banyaknya klien mencapai. bahwa kesejahteraan sosial masyarakat prioritizes yang termiskin individu. suatu awal penting indikator kedalaman program acara adalah jumlah pinjaman.

ini menghadirkan ongkos pinjaman untuk debitur adalah penjumlahan dari pembayaran tunai langsung untuk bunga dan transaksi pembayaran. bahkan tanpa donasi kekal. sebab. mendasari gagasan bahwa penawaran microfinance mestinya tidak pergi keluar adalah suatu kesempatan besar. di dalam teori. semakin besar semakin panjang operasi dan.tingkat dari kemiskinan dicapai beneficiries Nomor yang dicapai klien Gambar 4. semakin besar semakin itu ke luar menjangkau. memberi beban positif kepada klien dihubungkan dengan lebih dalam. Sebagai akibat itu mengira bahwa penawaran secara positif dihubungkan ke laba yang dihasilkan oleh MFIs. 6. Keberlanjutan: Bagaimana Mencapainya . dan salam yang ke lima panjang microfinance program acara: ini menghadirkan periode waktu selama yang microfinance layanan ditawarkan. kiranya. lebih dalam lebih besar menyiratkan klien lebih berbahaya. seperti halnya biaya usaha ditetapkan perbaiki yang bersama oleh suatu jumlah lebih kecil penerima uang. bagaimanapun.3. yang biasanya.sejak yang menghasilkan laba menghadirkan suatu wakil sah dengan fakta bahwa MFIs melanjut activias mereka dari waktu ke waktu. semakin besar semakin variasi produk yang ditawarkan dan jasa keuangan. Lingkup dan lamanya.3 Dimensi outreach dari microfinance Variabel yang ketiga ke luar jangkauan adalah memberi beban kepada klien untuk jasa yang keuangan mencapai. itu adalah banyaknya ilmu bentuk bagian dari kontrak keuangan yang disediakan oleh MFIs. yang keempat mencapai lebih dari target adalah lingkup. dapat dihubungkan ke program acara yang prioritize kedalaman seperti halnya yang memusatkan pada luas keuangan tersebut. suatu wakil yang lamanya tidak langsung adalah menhasilkan laba yang menjamin menyelesaikan program. biaya-biaya lebih.

Dalam menghentikan kerugian tertentu pada lembaga keuangan mikro setidaknya dapat diidentifikasi empat kategori yang berbeda: • Biaya operasional. . Arus laba terutama tergantung pada ukuran portofolio pinjaman. • Ketentuan kerugian pinjaman dan ketentuan risiko kerugian mata uang yang akan digunakan untuk menutupi kerugian yang ditaksir. adalah jika laba yang diperoleh cukup untuk menutup kerugian institusi. yang diperlukan untuk kegiatan lembaga keuangan mikro dan kinerja bisnis. Tujuan keberlanjutan menganggap lebih penting ketika mengacu kepada LKM. Oleh karena itu. • Biaya keuangan. yang dibayarkan kepada mereka yang memberikan dana kepada LKM sebagai utang atau ekuitas. yang dari waktu ke waktu mengurangi nilai riil dana yang digunakan untuk LKM penyediaan kredit. perbedaan kelanjutan tergantung pada relevansi aktiva dan passiva. variabel kunci menganai laba. ditunjukkan oleh sedikitnya iten neraca saldo. Ini termasuk juga kutipan amortisasi (angsuran) pluri-faktor produksi tahunan yang digunakan dalam proses produksi • Biaya inflasi. analisis dari variabel-variabel yang mempengaruhi kesinambungan jauh lebih kompleks. laba berasal dari bunga yang diperoleh dari pinjaman dan dari komisi yang diperoleh dari layanan lainnya. pada kemampuan dan kemauan individu untuk melunasi dan luasnya jangkauan layanan yang ditawarkan. Dalam lembaga keuangan mikro tradisional. Anggapan dasar untuk menegaskan bahwa LKM tersebut berkelanjutan. adalah mungkin untuk mengidentifikasi berbagai tingkat keberlanjutan yang meningkat secara proporsional untuk kemerdekaan program dan LKM dari hibah dan pinjaman lunak. Sepanjang adanya kerugian.Dalam perdebatan mengenai keberlanjutan lembaga keuangan mikro dan program. Dengan demikian. yang dapat secara signifikan dipengaruhi oleh tujuan strategis dari LKM tentang pemasaran.

LKM terbagi menjadi empat kategori (Gambar 4. untuk lembaga-lembaga ini. Oleh karena itu.4). Tingkat pertama LKM. yang tergantung pada hibah dan pinjaman terdiri dari semua lembaga-lembaga yang pajaknya didapat dari bunga dan komisi pada produk-produk dan layanan yang ditawarkan. terutama LSM kecil. tidak cukup untuk menutupi biaya yang digunakan dalam intermediasi. dan dampaknya pada kemampuan mempertahankan. Ini adalah LKM semi formal yang dapat . Ini biasanya LKM informal atau semi-formal.Subtansial lembaga keuangan yang berkelanjut an Lembaga operasional swasemba da Lembaga operasional swasemba da penuh Pajak yang tidak cukup untuk menutupi biaya: ketergantungan terhadap subsidi Lembaga keuangan yang sepenuhny a swasemba da Pajak mengontrol jalannya biaya Pajak mencakup jalannya biaya.4 Empat derajat keberlanjutan untuk LKM Menurut struktur neraca. ketentuan hilangnua mata uang dan pinjaman Pajak mancakup semua biaya. Tingkat keberlanjutan kedua diwakili oleh lembaga yang mampu mencapai aliran pendapatan yang mencakup biaya operasional yang berasal dari kegiatan mereka (operasional swasembada). yang dibiayai oleh sumbangan dan mikrokredit yang disalurkan kepada pelanggan yang sangat miskin dengan tingkat bunga lebih rendah dari harga pasar. Gambar 4. inflasi. substansi keberlanjutan keuangannya hanya dijamin oleh subsidi yang diperoleh dari donor dan dari mereka yang menganggap penting untuk berinvestasi dalam keuangan mikro (ketergantungan subsidi).

Lembaga-lembaga ini biasanya mengumpulkan sejumlah besar dana yang diterima dari nasabah dan menggunakannya untuk kredit dengan harga lebih tinggi dari suku bunga yang . mereka tidak memiliki aliran pendapatan yang memungkinkan mereka untuk mengkompensasi biaya inflasi. serta biaya operasi (swasembada operasional penuh). Namun.yang membantu untuk mengurangi terjadinya biaya keuangan yang tidak berkelanjutan. Dana ini biasanya diberikan kepada LKM dengan pertolongan untuk pinjaman atau hibah lainnya yang disediakan oleh donor internasional. terutama LKM formal. Tingkat keberlanjutan tertinggi (sepenuhnya keuangan swasembada) adalah LKM formal yang berhasil mencakup semua biaya. termasuk biaya keuangan pada harga pasar. Tingkat keberlanjutan ketiga berlaku untuk LKM yang mampu menghasilkan pendapatan cukup untuk menutupi biaya inflasi. tetapi lebih tinggi dibandingkan dengan LKM tingkat pertama. LKM ini membayar perhatian yang lebih besar ke pasar dan kebijakan komersial. Lembaga tersebut. merupakan prasyarat bagi LKM untuk bisa membayar kembali modal yang diberikan oleh pemegang saham. dapat menstandarisasi pasokan dan proses pemantauan mikrokredit. Mereka juga menawarkan suku bunga mikrokredit yang lebih rendah dari harga pasar. lembaga tersebut menerapkan suku bunga pinjaman mereka kira-kira yang sesuai dengan kondisi nasabah bank biasa. sampai ke tahap mengumpulkan deposito dari nasabah dan di sisi lain. kredit dan kerugian mata uang. Hanya sejumlah kecil dari LKM.diversifikasi sumber pendanaannya agar tidak tergantung sepenuhnya pada dana donor. yang memungkinkan mereka untuk meminimalkan biaya operasional. secara legal sering beroperasi sebagai bank keuangan mikro atau sebagai divisi khusus dari bank komersial. untuk menghemat sumber daya yang cukup untuk menghadapi kerugian kredit dan ketentuan mata uang dan untuk menutupi biaya keuangan mereka. Menjadi lembaga mandiri sepenuhnya. Namun. Ini biasanya LKM formal yang di satu sisi mampu mendiversifikasi kebijakan pendanaan secara signifikan. lembaga-lembaga ini sebagian masih bergantung pada dana pihak ketiga -untuk tingkat yang lebih besar atau lebih kecil sesuai dengan keadaan. dengan pendapatan mereka. telah benar-benar mencapai tingkat kemerdekaan keuangan ini.

yang menentukan keseimbangan antara biaya dan pendapatan dari LKM. (1-d) adalah persentase dari portofolio kredit yang diperkirakan akan dibayar kembali. Ini adalah solusi yang lebih praktis bagi LKM yang merupakan bagian dari kelompok keuangan atau terkait dengan penyertaan modal untuk bank dan perantara keuangan lainnya. adalah Ketergantungan Subsidi indeks (SDI). dalam sebuah pendekatan untuk memaksimalkan kesinambungan tanpa mempertimbangkan tujuan sosial. secara teoritis.1) di mana L adalah jumlah pinjaman yang tidak default (gagal). Indeks ini. dan strategi operasi yang sesuai dengan produk dan layanan untuk berbagai segmen pelanggan merupakan beberapa unsur mendasar dari proses .ditawarkan kepada pelanggan tradisional. karena tingkat bunga permintaan pasar ini sangat elastisitas. Salah satu indikator yang dapat digunakan untuk mengukur kelestarian ketergantungan LKM dari dukungan eksternal. sejumlah kecil LKM yang lebih efisien. memberi kita informasi mengenai tingkat suku bunga yang diperlukan untuk mikrokredit untuk beroperasi tanpa subsidi. Keputusan tentang pemilihan target pelanggan. dan termasuk lembaga dalam salah satu kategori di atas. Nilai suku bunga r*. C merupakan total biaya (termasuk biaya modal) dan S menunjukkan subsidi yang diterima oleh LKM. Selain itu. Ini berarti bahwa sebuah aplikasi yang ketat dari SDI harus dianggap sebagai batas ekstrim. diproduksi oleh Jacob Yaron (1992). Untuk membuktikan tingkat suku bunga. kasus LKM yang menawarkan mikrokredit dengan tingkat bunga yang memenuhi SDI sangat langka.adalah suatu aspek yang tidak hanya memperhatikan LKM. Pada kenyataannya. kita mendapatkan: r * = [C + S + dL] / [L (1-d)] (4.2) Dalam banyak konteks. seperti yang dinyatakan sebelumnya. outreach – yang dimaksudkan sebagai ukuran distribusi dan komersial kebijakan. dapat mengurangi biaya pengguna dengan memanfaatkan subsidi silang dengan bisnis lain. tingkat bunga tersebut sebagian besar akan lebih tinggi dari harga pasar. dapat ditemukan dengan memecahkan persamaan berikut ini: L (1 + r*) (1-d) = L + C + S (4. 6.4 Outreach: Bagaimana Cara Memilih Penerima Sebagaimana telah disorot sebelumnya tentang keberlanjutan.

Akhirnya. dengan dampak sosial yang konstan. Pertama. Aspek penjangkauan yang dijelaskan di atas. nilai sosial atau nilai pengguna. serta oleh kemampuan mereka .perencanaan strategis dari perantara keuangan.sangat penting bagi LKM untuk memahami jika ada beberapa fitur-fitur umum penerima manfaat yang sangat penting dalam rangka meningkatkan dampak sosial dari program keuangan mikro atau meningkatkan kesinambungan. Bagaimanapun keputusan outreach adalah faktor penting dalam keuangan mikro. serta waktu yang diperlukan agar memiliki efek yang diinginkan pada masyarakat yang terlibat. Sebuah variabel kunci yang sering menentukan keberhasilan program keuangan mikro adalah apakah penerima memiliki keterampilan yang baik di bidang kegiatan di mana mereka bekerja atau berniat untuk bekerja. tidak mudah untuk menentukan dampak sebuah inisiatif keuangan mikro. sulit diukur dengan kriteria objektif dan tidak bisa dibandingkan atas ruang dan waktu. Selain itu. permintaan akan jasa keuangan individu-individu secara finansial termasuk sangat melebihi pasokan. mungkin bertentangan dengan tujuan dari luasnya tentang jumlah penerima manfaat. penting untuk mengidentifikasi variabel lain yang dapat dipertimbangkan selama proses seleksi para penerima manfaat. dalam arti bahwa perhatian yang lebih besar kepada ukuran program. dan proxy yang terkait. tidak dapat digunakan sebagai instrumen yang beroperasi di setiap konteks dengan tiga alasan utama. variabel seperti ukuran. beberapa unsur dari jangkauan. dalam mengidentifikasi penerima manfaat yang harus dipilih dalam rangka memaksimalkan dampak sosial inisiatif yang dilakukan. Oleh karena itu. memiliki sifat ekonomi makro yang jelas. Oleh karena itu. Selain kemampuan untuk membayar kembali pinjaman. perberbedaan jangkauan subkategori memiliki tingkat keistimewaan internal yang tinggi. mengingat bahwa pada saat ini. dapat dibedakan dengan pengetahuan dan pengalaman yang signifikan dari teknis prosedur nasional yang dibutuhkan untuk menciptakan produk dan layanan. yang memiliki tingkat keberlanjutan yang lebih besar. Khas klien LKM. yang mendorong sebuah MF1 untuk bekerja dengan yang termiskin dari yang miskin di suatu wilayah. seperti perbandingan antara biaya dan keuntungan sosial sesuai keuangan mikro. baik di negara-negara berkembang dan yang lebih maju. dilindungi oleh konsep luas.yang dapat dianggap sebagai proxy dari keberlanjutan.

sebagian disebabkan oleh kemampuan pembiayaan yang rendah diri. karena kesempatan yang tidak adil mengenai kaum perempuan. baik dinegara berkembang maupun yang industri. merupakan pilihan yang bekerja dengan perempuan. dan lebih jarang aset yang tidak berwujud yang diperlukan dalam proses produksi. pada sisi lain. perempuan lebih miskin dibandingkan laki-laki. serta lebih tepat waktu dalam pelunasan pinjaman. atau hanya untuk kerja mandiri. sejak finansial individu dikecualikan. Namun demikian. keberlanjutan dan jangkauan telah di perdalam dalam urutan memperivikasi keberadaan dari suatu menjual ke tujuan . Alasan utama untuk kebanyakan program keuangan mikro ditujukan untuk perempuan adalah bahwa perempuan lebih berhati-hati dalam pilihan investasi mereka dan lebih sensitif terhadap tekanan sosial dalam kelompok sebaya. selama tipologi seperti pelanggan. menyebabkan hampir semua penghasilan mereka untuk konsumsi. Fitur lain yang umum hasil yang baik dari berbagai inisiatif keuangan mikro dan lembaga. dampak sosial dan ekonomi untuk menyediakan mikrokredit bagi perempuan lebih besar daripada laki-laki. juga dalam hal pemberdayaan meningkat. terlepas dari wilayah geografis dan latar belakang sosial-ekonomi. faktor konstan lainnya. peran LKM adalah untuk menawarkan mikrokredit. Bahkan. mengalokasikan persentase yang signifikan dari portofolio pinjaman mereka. Selain itu. Akibatnya.dalam pemasaran produk tersebut. ketahanan dari microfinance institusi menghadirkan prasyarat yang penting MFIs untuk mampu melanjutkan jasa mereka di medium dan jangka panjang. dan jasa keuangan lain. yang akan digunakan untuk pembiayaan modal kerja. perempuan telah menunjukkan bahwa mereka lebih berhati-hati dalam menggunakan kredit yang disediakan untuk usaha kecil. seperti yang lainnya. menurut ke arah pembiayaan produktif microaktivitas itu bisa menyediakan highest-return Di dalam literature. ia percaya bahwa. 6. Akhirnya. dan antar praktisi. jika dari pengeluaran keuangan di mana permintaan untuk jasa keuangan dari individu yang mengalami kerugian melebihi persediaan suatu analysis mencapai jangkauan perlu dalam rangka menunjuk sumber daya yang adalah luas definisi langka. pengusaha mikro struktural yang mengalami kekurangan sumber daya keuangan.5 Pilihan Microfinance : Keberlanjutan Dan Jangkauan Seperti dinyatakan di bagian yang sebelumnya.

Ketika sesuatu MFIS memutuskan utnuk menyimpan pemberian beban kepada pemakai pendapatan rendah. Dimensi dari jangkauan tidak hanya harus di perhitungkan oleh mereka yang berniat untuk dipasang untuk suatu program microfinance tetapi harus dievaluasi dalam konteks program yang tunggal atau medium dan strategi jangka panjang tentang lembaga microfinance. Ini adalah resiko tidak tercapainya semua penerima uang yang potensial dengan layanan sebagai konsekuensi turunnya nilai sedangkan nilan dari memperdalam penigkatan dalam hal ini. karena . itu adalah umum untuk temukan suatu orintasi di dalam literature yang mengarahkan untuk menekan kebutuhan untuk menyelesaikan aneka pilihan sudut antara sasaran hasil keberlanjutan dan jangkauan objek microfinance. Lagi pula.yang sukar untuk dihadapkan dengan tanpa suatu analisa yang menyeluruh dari konteks tersebut. kedua-duanya sama-sama memiliki resiko yang besar. Bab ini menghindari perdebatan yang historis mengenai prioritas untuk ditugaskan ke model yang berbeda dari mencapai lebih dari target dan compatibility dengan keberlanjutan. member beban pada pemakai sebagai peningkata didalam biaya operasi ditransfer ke pelanggan. Menurut kode MFIS dari melakukan aspek yang berbeda dari jangkauan dapat mempunyai keterkaitan yang berbeda dengan peningkatan atau ditunda. dalam hal ini menerapkan tingkat bunag lebih tinggi dari pada pasar dapat dibenarkan. sebagai contoh suatu lembaga memutuskan meningkatkan lebih keberlanjutan dengan peningkatan komisi pengawas klien. Kebijaksanaa harga yang diadopsi oleh MFIS menunjukan pembagian dua bagian antara keberlanjutan dan jangkauan.antara sasaran hasil dari keseimbangan keuangan dan ekonomi dan tujuan social. Sebagai gantinya itu lebih berguna bagi menguji aspek dari manajemen dari mempertimbangkan temuan sesuatu lebih baik dari keseimbangan antara ketahanan dan mencapai lebih dari target. pertimbangan mengenai suatu pilihan Ke arah yang lebih kuat untuk tujuan lebih dalam bukannya tujuan luas adalah dilemma khas di dalam kesjahteraan ekonomi. makna ini adalah suatu penurunan beroperasi pada pelanggan berpenghasilan rendah dan konsekuensi didalamnya dan akhirnya didalam keberlanjutan jika suatu MFIS menentukan tingkat bunga tinggi untuk menutupi biaya operasi dan membiaya biaya-biaya.

dan pada waktu yang sama itu akan tinggal di dalam keseimbangan ekonomi. Bagaimanapun itu berguna bagi mengetahui bagaimana cara untuk beberapa kategori dari beberapa kategori dari penerima uang terbagi menjadi dua antara kebeklanjutan dan jangkauan lebih penting. dan oleh karena itu ketahanan dari microenterprise yang dibiyai. tidak mampu bergeser kurva penawaran itu. Sesungguhnya. . biaya-biayanya secara total diganti rugi oleh manfaat yang diperoleh dari akses kredit tersebut. individu bias menciptakan produk dan jasa yang dapat ditempatkan denagn diam-diam di pasar di mana perbedaan antar ongkos pembiayaan. yang tersedia dalam tingkat bunga pasar dan lebih tinggi benar-benar di peroleh dari MFIs. Jika sebagai gantinya suatu MFIS berusaha menyimpan tingkat bunga dengan kredit rendah untuk mencapai jangkauannya. Sesungguhnya lebih dulu penawaran dari jasa keuangan mikro kredit pada menurunkan tingkat bunga dibanding pasar menyimpang kan kompetisi antara mereka yang dibiayai oleh MFIS yang mengambil pendekatan ini dan microenterprise itu dibiayai didalam kondisi pasar lebih dari itu fakta menunjukan keberhasilan keberlanjutan penuh memimpin dari waktu-kewaktu dan beberapa MFIS meninggalkan pasar tersebut yang dapat menyebabkan permasalahan serius untuk klien yang telah menyimpan uang tabungan dengan mereka tetapi juga untuk microenterprise kehilangan sumber yang utama dari pembiayaan.individu yang dibiayai. Dengan cara ini sekiranya bahwa microcredit penerima uang menjadi produsen yang kecil menurut definisi dan oleh karena itu. jika tidak bisa mencapai keberlanjutan secara penuh kemungkinan mencipta bebrapa terobosan lain dari produk. itu adalah yang tak dapat di nasehatkan untuk meneruskan membiyai kedua-duanya demi kepentingan penerima uang dan juga dari MFIs. tidak mempunyai suatu efek yang penting. Bagaimanapun yang tersebar antara tingkat bunga pasar dan itu diterapkan oleh MFIs bis membahayakan profitabilitas itu. ia akan mampu membayar tingkat bunga yang lebih tinggi sepanjang priode dimana ia akan melanjut untuk dipertimbangkan oleh bank. sebagai pengambil harga mempunyai kemampuan yang produktif untuk mencapai garis tepi yang penting.

perangsang yang dinamis. dipenggunaan alasan-alasan teknis spesifik mengandung arti untuk microfinance seperti pantuan yang mengawasi.6. MFIs harus bagaimanapun juga menyusun. yang mengijinkan MFIs perlu lebih lanjut meningkatkan manajemen kredit dan prosedur operasional. Unsur-unsur ini. keberadaan dari sedikitnya dua tingkatan bdari kendali dan lebih umum lagi dengan analisa dan standarisasi dari proses yang genap lebih kecil . Portofolio manajemen Mengenai laba. Kontribusi yang bank dan perantara keuangan traditional dapat menawarkan ke MFIs mungkin punya arti penting. Bagaimana pun itu adalah hal penting untuk stabilitas yang mereka pelihara suatu mutu yang tinggi tentang portofolio kredit dan manajemen resiko kredit yang cukup. menghancurkan mitos orang miskin adalah klien yang buruk yang penying adalah lebih baik memproses pemilihan kredit dan lebih baik mengawasi oleh MFIS dibandingkan dengan perantara tradisional yang harus lebih diandalkan sejauh proses pemilihan terkait unsur-unsur yang nampak untuk mempengaruhi mutu dari portofolio paling mengenali didekatnya dan menghubungkan antara kredit para petugas MFIS dan peminjam. sumber utama dalam pendapatan untuk MFIS dan dalam beberapa hal satu-satunya dalah bunga dari portofolio pinjaman dan komisi pengawasan terkait. . lagi pula pengawasan dibuat lebih tepat wqaktu dean efisien oleh perkembangan teknologi. dalam rangka memperkecil kerugian mutu pinjaman ratarata dari portofolio pinjaman MFIS adalah berkesempatan lebih tinggi dibandingkan dengan perantara keuangan yang formal dalam konteks yang sama. Sebagai gantinya mutu dari pengawasan sipeminjam secara diam-diam yang dibiayai tergantung dengan kemampuan dan keandalan dari petugas kredit.6 Keijakan Untuk Meningkatkan Keberlanjutan Dalam menganalisa permsalahan dalam MFIs keberlanjutan dalam istilah manajemen sisanya antara pendapatan dan biaya-biaya dalam menawarkan jasa microfinance dapat dilihat sebagai perihal dari analisa dan peningkatan dari pencapaian waktu-kewaktu. dan lain-lain dan keputusan untuk meminjamkan kepelanggan yang mempunyai teknis dan keterampilan beroperasi hanyalah masalah kekurangan dana.

Oleh karena itu mencapai penetapan harga yang temu sasaran hasil keberlanjutan MFIS harus mempertimbangkan kedua-duanya variable manajemn yang internal dan variable pasar eksternal. ini memimpin kearah tingkatan rendah hati untuk MFIS.penggunaan dari pengukuran resiko dan manajemen. Kebijakan harga Jumlah bunga yang di dapat adalah juga suatu fungsi dari tingkat bunga ditetapkan oleh MFIs. operasi dalam konteks yang sama. dan dengan begitu jangan mengambil resiko. Lagi pula perbaikan dari tingkat bunga tidak bias menghindari pertimbangan mengenai proses resiko modal dan pemilihan yang kurang baik dimana tingkatan tingkat bunga dipertimbangkan terlalu tinggi dari peminjam akhirnya banyak pengalaman dari program microfinance menarik individu yang berbeda dari penerima uang yang asli untuk meminta suatu pinjaman. Di dalam melukiskan tingkat bunga dan komisi pengawas. sesungguhnya kuncinya persis sama benar manajemen yang lebih efisien. meminjamkan kerugian dan ketentuan kerugian mata uang dan suatu premi resiko bisnis tersebut. model yang digunakan oleh bank dan Outsourching dari beberapa tahap dari proses boleh produksi. MFIs tidak bias melalaikan kebutuhan untuk menutup biayabiaya. MFIs harus mempertimbangkan kebijaksanaan harga yang di adopsi oleh para perantara yang lain. dalam rangka menghindari penawaran produk yang terlalu jauh dari pasar. Sebagai tambahan. Pertama. Devaluasi dari daya beli dari mata uang dalam kaitan dengan inflasi. Tingkat kebijakan bunga adalah salah satu dari topik yang paling di perdebatkan di dalam microfinance. biaya operasi untuk di masing-masing peminjaman. Kedua. Bagaimanapun ini juga benar yang suatu efisiensi yang lebih besar dari kredit dan di ukur dari resiko kredit proses dan di ukur . proses dari memperbaiki tingkat bunga harus pula mempertimbangkan lebih lanjut empat faktor. Tidak formal dan formal. seperti praktek menggunakan perantara traditional. mempertimbangkan keberadaan dari sejalan atau factor lain yang boleh menetukan suatu hak membeli lebih dahulu cocok untuk MFIS dalam hal keliruan. kebijakan tingkat bunga perlu lebih tinggi atau menurun tergantung diproduk peminjaman teknis berbeda.

sangat independent pada dana-dan ekstern. Apa yang dikhawatirkan adalah yang tidak bias meramalkan dari tunjangan tersebut. dana sangat rendah atau tidak ada biaya-biaya bagaimanapun juga tidak pasti dan tidak stabil dari waktu ke waktu tergantung pada evaluasi penderma yang di atasnya MFIs tidak punya pengaruh. Lebih dari itu . Oleh karena itu memperoleh tunjangan tidaklah perlu suatu factor hal negative dengan sendirinya. Seperti itu. tetapi dengan kemampuan memelihara biaya untuk sumber yang stabil dari waktu ke waktu (kemampuannya menghadirkan suatu aktiva tanpa perantara untuk MFIs itu mengijinkan menurunkan memberi beban kepada pemakai dan memudahkan tujuan dari keberlanjutan. Itu benar-benar bermanfaat untuk ketahanan. situasin Nampak dengan kritis. karena terpengaruh oleh konteks di manan yang bnerbeda MFIs memutuskan memperkerjakan. mayoritasb luas MFIs sepeti sebelumnya. efisiensi dari suatu MFIs tidak banyak pada menurunkan ketergantungan pada hibah dan pinjaman . member behwav kebanyakan dari MFIs itu tidaklah yang swasembada menerima tunjangan eksternal suatu analisa yang . Sejauh biaya –biaya keuangan adalah terkait. Efisiensi Dengan berhadapan. dalam wujud tunjangan . Juga dalam hal ini kerjasama dengan perantara keuangan yang tradisional bisa membantu MFIs dalam sedemikian aktivitas yang strategis.dari resiko kredit oleh MFIs bisa berperan untuk mengurangi beban kepada pemakai lainnya kondisi menjadi tetap tanpa keberlanjutan yang mencurigakan.

target atau segmen micro finance senantiasa bersentuhan dengan masyarakat yang relatif miskin atau berpenghasilan rendah Program P4K yang ditangani di BRI mendefinisikan masyarakat miskin sebagai mereka petani nelayan kecil (PNK) dan penduduk pedesaan lainnya yang hidup dibawah garis kemiskinan. . keluarga berencana dan tentu saja adalah melalui pinjaman dalam bentuk micro credit. Terdapat masih banyak lagi definisi micro finance atau keuangan mikro tergantung dari sudut pembicaraan. pengentasan kemiskinan dapat dilaksanakan melalui banyak sarana dan program. Menurut Marguiret Robinson (2000).KASUS I PERAN LEMBAGA KEUANGAN MIKRO DALAM OTONOMI DAERAH GUNA MENGGERAKKAN EKONOMI RAKYAT DAN MENANGGULANGI KEMISKINAN STUDI KASUS: BANK RAKYAT INDONESIA I. kesehatan. dengan kriteria pendapatannya maksimum setara dengan 320 kg beras per kapita per tahun. Di BRI sendiri. Bagaimanapun. pemukiman. termasuk didalamnya adalah program pangan. pendidikan. micro finance didefinisikan sebagai pelayanan kredit dibawah Rp 50 juta. Lembaga Keuangan Mikro dan Program Pengentasan Kemiskinan Lembaga Keuangan Mikro atau Micro Finance Institution merupakan lembaga yang melakukan kegiatan penyediaan jasa keuangan kepada pengusaha kecil dan mikro serta masyarakat berpenghasilan rendah yang tidak terlayani oleh Lembaga Keuangan formal dan yang telah berorientasi pasar untuk tujuan bisnis.

ketika pinjaman diberikan kepada mereka yang sangat miskin. program subsidi atau jenis pinjaman mikro yang tepat untuk masing-masing kelompok masyarakat miskin tersebut. mereka memiliki penghasilan. Disamping BRI Unit. meskipun tidak banyak. mengingat mereka (the extreme poor) tidak berpenghasilan dan tidak memiliki kegiatan produktif. BRI juga bekerjasama dengan Pemerintah atau Instansi lain . Untuk itu diperlukan pendekatan. 2000) Pinjaman dalam bentuk micro credit merupakan salah satu yang ampuh dalam menangani kemiskinan. Sedangkan sebagian masyarakat lain yang dikategorikan miskin namun memiliki kegiatan ekonomi (economically active working poor) atau masyarakat yang berpenghasilan rendah (lower income). Namun demikian perlu diperhatikan bahwa. Marguiret Robinson (2000) mengklasifikasikan pelayanan micro finance terhadap masyarakat miskin ke dalam tiga kategori seperti pada gambar 1. kemungkinan besar pinjaman tersebut tidak akan pernah kembali.Gambar 1. Program pangan dan penciptaan lapangan kerja lebih cocok untuk masyarakat sangat miskin tersebut. Hal ini wajar saja. Financial Services in the Poverty Alleviation Toolbox (Marguiret.

2. Menciptakan lapangan kerja baru di pedesaan. Meningkatkan produktivitas usaha masyarakat kecil di pedesaan. 4. tentu saja terdapat Lembaga Keuangan lain seperti BPR dan Lembaga Swadaya Masyarakat (NGO) yang ikut terlibat dalam pengentasan kemiskinan di Indonesia seperti pada gambar 2.mengelola P4K dan BKD. serta mencari dan melaksanakan langkah-langkah berikutnya bagi pengembangan LKM. terutama kelompok masyarakat berpenghasilan rendah. yang pada akhirnya dapat membantu program pemerintah untuk : 1. Banyaknya jenis lembaga keuangan mikro yang tumbuh dan berkembang di Indonesia menunjukkan bahwa lembaga keuangan mikro sangat dibutuhkan oleh masyarakat. 3. maka jika dikaitkan dengan penanggulangan kemiskinan pengembangan keuangan mikro terasa dibangun atas setidaknya kombinasi tiga maksud: untuk mengenal dan memperkenalkan LKM. Menunjang program pemerintah dalam mengupayakan pemerataan pendapatan penduduk desa dan upaya pengentasan kemiskinan. sehingga dapat memperkecil keinginan masyarakat pedesaan melakukan urbanisasi. pengusaha kecil dan mikro yang selama ini belum terjangkau oleh jasa pelayanan keuangan perbankan khususnya bank umum. membangun network diantara mereka yang “terkait” dengan LKM. Meningkatkan pendapatan penduduk desa. Ketiga aspek Keuangan Mikro Dan Penaggulangan . Pada lembaga keuangan mikro ini dapat menumbuhkan minat masyarakat dipedesaan untuk berusaha atau menumbuhkan pengusaha-pengusaha kecil dipedesaan. KASUS 2 Pengembangan Kemiskinan Pada saat Gema PKM didirikan dengan suatu seremoni bersama Presiden RI di Istana Negara tanggal 10 Maret 2000.

seperti BRI-UD. dan sebagainya tanpa mengasosiasikan pemahaman bahwa lembaga-lembaga tersebut adalah sebuah lembaga keuangan mikro. Kalaupun ada pengenalan diluar lingkup tersebut maka pengenalannya adalah terhadap beberapa kelembagaan keuangan mikro ‘terkemuka’. Keberadaan keuangan mikro tidak dapat dipisahkan dari usaha-usaha penanggulangan kemiskinan. dan operasionalisasi penanggulangan kemiskinan dan pembangunan ekonomi rakyat. P4K. khususnya dalam penanggulangan kemiskinan. atau menjadikan lembaga-lembaga itu sebagai contoh untuk menjelaskan suatu lembaga keuangan mikro. baitul-maal’. Umumnya justru harus terdapat proses ‘penjelasan’ bahwa lembaga-lembaga terkenal itu adalah lembaga keuangan mikro. Dalam hal ini LKM sebenarnya telah jauh lebih ‘terkenal’ dan sudah ‘terkenal’ sejak lama. BPR. strategi. Ketiga maksud yang mendasari pengembangan Gema PKM dan tiga bentuk motivasi anggota Gema PKM yang menyertainya merupakan cerminan atas pandangan mengenai keuangan mikro. konsep. Setelah tiga tahun perjuangan Gema PKM. arisan. yaitu kelompok yang yakin dengan arti penting dan peran LKM. diantaranya banyak yang juga telah mempraktekan pengembangan keuangan mikro secara langsung. telah banyak pula yang mencoba meyakinkan berbagai pihak bahwa apa yang dilakukannya adalah pengembangan LKM. Namun umumnya pengenalan atau apresiasi itu terbatas pada mereka yang terlayani oleh LKM yang bersangkutan. dan kelompok ‘campuran’ yang memiliki beragam motivasi.tersebut ditopang oleh motivasi dan peran serta setidaknya dari tiga kelompok “anggota” Gema PKM. juga telah disertakan – secara eksplisit maupun implisit – dalam berbagai dokumen resmi maupun dalam berbagai pemikiran. terminologi dan arti penting “lembaga keuangan mikro” telah semakin dikenal oleh berbagai kalangan. Lebih dari pada sekedar ‘mengenal’. Pinbuk. Pengenalan LKM lebih diekspresikan sebagai “saya mengenal ‘LKM’ saya”. Bahkan perhatian dan usaha untuk mengembangkan . kelompok yang melihat kemungkinan LKM sebagai salah satu alternatif dalam membantu masyarakat miskin menyelesaikan masalahnya.

Hal ini pulalah yang mendasari berbagai lembaga internasional bergerak langsung dalam kegiatan keuangan mikro maupun dalam pengembangan lembaga keuangan tersebut.1 Pengenalan . pembiayaan dan asuransi yang efisien dapat membangun keberdayaan kelompok miskin dan peluang mereka untuk keluar dari kemiskinan. mengelola resiko dengan lebih baik. menguatkan kapasistas perolehan pendapatannya.keuangan mikro terutama didasarkan pada motivasi untuk mempercapat usaha penanggulangan kemiskinan. BAB VII MANAJEMEN RESIKO DIKEUANGAN MIKRO 7. secara bertahap memiliki kesempatan untuk membangun aset. mengembangkan kegiatan usaha mikronya. melalui : ¨ ¨ ¨ ¨ ¨ ¨ tingkat konsumsi yang lebih pasti dan tidak befluktuasi. Peningkatan akses dan pengadaan sarana penyimpanan. dan dapat merasakan tingkat hidup yang lebih baik. Keuangan mikro dapat menjadi faktor kritikal dalam usaha penanggulangan kemiskinan yang efektif.

Pendekatan ini. terutama dipromosikan oleh lembaga-lembaga non-formal dan semi-formal (terutama LSM). dalam kerjasama hanya dengan peristiwaperistiwa negatif yang menentukan kerugian keuangan. Didalam kesusasteraan memiliki sedikit perhatian analisis resiko dalam keuangan mikro.2 Sebab Taksonomi Resiko Untuk Keuangan Mikro kata ‘risk’ berasal dari bahasa Latin ‘rescum’.Keuangan mikro modern saat ini dikenal untuk mendesain ulang resiko manajemen keuangan mikro. Selain itu. Bab ini bertujuan untuk meletakkan dasar bagi sebuah model resiko manajemen yang sesuai keuangan mikro modern. pernyataan risk-return trade-off menyiratkan bahwa untuk menanggung satu kebutuhan resiko harus dikompensasikan. yang bertujuan untuk ”mengamankan konferensi internasional tentang revisi peraturan pengawasan untuk mengatur kecukupan modal bank aktif internasional “ (Bagian 1 Komisi Pengawasan Perbankan. 2004a). Resiko. dapat menyebabkan konsep palsu resiko. ini mengarah ke konsep 'kompensasi'. Bab ini menjabarkan kebijakan manajemen dasar keuangan untuk setiap pokok kategori resiko. Kuncinya adalah untuk membuat gambaran dari resiko yang berbeda untuk katalog resiko menurut tipe/kategori resiko didefinisikan dengan peraturan perbankan. Untuk mencapai hal ini. Dalam keuangan. Tetapi sifat khusus keuangan mikro. langkah pertama adalah untuk menetapkan penggolongan / taksonomi resiko untuk keuangan mikro. dalam kenyataannya. terletak pada kompleksitas struktur keuangan modern. sebuah pendekatan portofolio merujuk terutama untuk LKM semi formal dan formal yang mengembangkan kegiatan berskala besar. Bab ini tidak berkenaan dengan penerapan model pengukuran resiko 7. keraguan tersebut terkait dengan peristiwa masa depan atau hasil . membedakan antara pendekatan pembiayaan proyek dan pendekatan portofolio. berbagai manfaat dan lembaga yang terlibat memerlukan pendekatan yang lebih terstruktur dalam resiko manajemen. Kategori pertama berkaitan dengan manajemen risiko proyek tunggal. dengan rujukan khusus pada Persetujuan Modal Bagian II baru (new Capital Accord of Basel II). bagaimanapun. telah difokuskan terutama pada risiko kredit dan risiko penipuan. yang bisa dikatakan berarti 'resiko' atau 'bahaya'.

baik dalam teori maupun dalam praktek. maka akan tertarik ex ante dari tingkatan risiko yang terkait dengan setiap investasi untuk memperkirakan risk-return trade-off dan memutuskan apakah akan berinvestasi dan berapa harganya. kemudian. Selain itu. ada kebutuhan besar untuk model pengelolaan resiko keuangan mikro. karena pasar . Manajemen resiko. Pendekatan ini. bersamaan dengan ketergantungan dari subsidi publik. ’Jarang memberikan perhatian’ didedikasikan untuk manajemen resiko dalam keuangan mikro dapat dijelaskan. Ini tidak berarti bahwa keraguan akan acara. terutama oleh kenyataan bahwa tujuan utama keuangan mikro terletak pada tujuan sosial dan kemanusiaan. dan menerapkan solusi finansial dan operasional untuk mengurangi variabilitas kinerja.masa depan. Ini telah memimpin. kebutuhan akan sumber daya swasta telah mendorong tumbuh kesadaran di kalangan ’praktisi konsep ketahanan’ (practitioners of the concept of sustainability). Seorang investor yang rasional. telah menciptakan kecenderungan untuk meremehkan kinerja keuangan dari program keuangan mikro atau lembaga. Mengidentifikasi resiko. bukan kompensasi untuk kerugian yang akan didaftarkan. pengukuran dan pengendalian resiko (perubahan yang diharapkan dan tak terduga) untuk harga investasi dengan benar dan untuk mengurangi kerugian yang ditentukan oleh perubahan dalam peristiwa masa depan atau hasil. pengembalian yang lebih tinggi itu yang dibutuhkan. berkaitan dengan definisi. Kompensasi untuk ketegasan resiko (the compensation for bearing the risk) adalah hadiah untuk menegaskan pada suatu tanda akan peristiwa masa depan (hasil). Dalam beberapa tahun terakhir. dengan pengembangan model evaluasi kinerja tetapi tidak mengharuskan definisi model resiko manajemen. resiko yang efektif hanya timbul dari perubahan yang tak terduga. Sejak investor rasional menggabungkan perubahan yang diharapkan dalam keputusan mereka. harus negatif. atau hasilnya. mengukurnya dan mengendalikan resiko resiko tersebut memungkinkan kita untuk lebih mengetahui variabel kunci yang mempengaruhi kinerja. Pengertian riskreturn trade-off menyiratkan bahwa untuk berinvestasi dalam kegiatan tersebut berisiko tinggi.

3 Resiko Bisnis (Bussines Risk) Resiko bisnis merupakan sifat unik dari keuangan mikro. fakta yang ditekankan oleh tujuan etis keuangan mikro. membuatnya sulit untuk memperkirakan ex ante efektivitas dari produk yang ditawarkan. . Hal ini dapat dibagi menjadi dua komponen: specific risk (resiko produk) dan generic risk (gambar 5. berlokasi di daerah yang berbeda. Specific risk timbul dari produk dan jasa yang ditawarkan. resiko proses (process risk) mencakup semua risiko yang ditentukan oleh proses yang dirancang untuk melaksanakan kegiatan 7. Setiap program telah dikembangkan untuk mencapai kategori yang berbeda dari ahli waris (beneficiaries). bukan strategi kelembagaan. langkah pertama untuk model resiko manajemen adalah untuk mengidentifikasi kategori resiko yang mengacu pada keuangan mikro. Dari perspektif resiko manajemen.1): resiko bisnis (business risk) mengacu pada aktivitas itu sendiri. efisiensi dari struktur keuangan dilaksanakan. Hal ini dimungkinkan untuk mengklasifikasikan keuangan mikro risiko manajerial ke dalam tiga kategori utama (Gambar 5. yang mengutamakan kebutuhan penerima manfaat. Oleh karena itu.mengalami interaksi kuat antara LKM informal dan semi-formal (terutama organisasi non-profit dan LSM) dan perantara keuangan tradisional terbiasa dengan resiko manajemen. program keuangan mikro dapat didefinisikan sebagai prototipe: masing-masing program tunggal berbeda dari yang lain. Dari sudut pandang ekonomi. dengan budaya yang berbeda dan adat istiadat. resiko bisnis terutama ditentukan oleh ketidakmungkinan untuk mencapai tingkat yang lebih tinggi dari standarisasi produk. resiko keuangan (financial risk) berasal dari portofolio asset dan dari kewajiban yang terkait dengan proyek atau disimpan dalam neraca institusi. sebagai serta biaya dan risiko yang terkait dengan layanan. seringkali tanpa latar belakang pengalaman manajerial atau kewirausahaan. Gaya ini praktisi dan institusi untuk menciptakan struktur keuangan baru dan beradaptasi pasokan ke karakteristik khusus dibandingkan keuangan mikro untuk membiayai tradisional.2).

Risk sharing adalah alternatif yang paling layak ketika berhadapan dengan satu proyek dan praktek yang baik ketika berhadapan dengan portofolio pinjaman. Dalam pendekatan proyek tunggal.Generic risk sebagian besar berasal dari lokasi program. kemungkinan dari portofolio meningkatkan diversifikasi bersama-sama dengan volume kegiatannya. seperti yang dihasilkan oleh variabel kualitatif dan tak terduga. Resiko ini berasal dari kemungkinan bahwa konteks geografis di mana program ini didasarkan tidak didukung. Dengan cara ini pemecahan resiko . penerima atau dimensi lain. Sebaliknya. sangat sulit (jika tidak mustahil) untuk melaksanakan strategi diversifikasi. sangat sulit untuk mengevaluasi. yang beroperasi dalam konteks sulit dengan membantu orang-orang yang hidup dalam kemiskinan dan yang menjadi korban eksklusi keuangan. baik dalam arti yang khusus atau umum. ’Manajemen resiko bisnis’ (the management of bussiness risk) adalah suatu hal yang rumit karena berbagai alasan. untuk bidang tertentu. Ini tidak menanggung resiko sehubungan dengan negara (yang merupakan komponen resiko kredit). tetapi mengacu pada kebijakan pembangunan dilaksanakan di daerah kegiatan. terutama yang berasal dari perubahan dalam kebijakan pembangunan pemerintah dan badan lokal. untuk LKM. Riak sharing memungkinkan resiko bisnis untuk dibagi antara pemimpin dan kontra pihak ketiga. Hal ini harus mengarah LKM dan praktisi untuk mengambil pendekatan yang sangat kehati-hatian ketika panggilan terhadap resiko bisnis dan memastikan bahwa mereka selalu membuat ketentuanketentuan untuk potensi kerugian di masa depan. perlu menunjukkan bahwa resiko semacam ini tidak dapat dihindari. LKM tidak memiliki pilihan untuk memilih bentuk investasi yang tidak melibatkan substansial (probabilitas yang relatif tinggi) risiko bisnis. Di sini. pada tingkat internasional maupun lokal. Hal ini merupakan konsekuensi dari esensi keuangan mikro. Resiko bisnis juga dapat dikelola melalui diversifikasi atau melalui berbagi (sharing). Kedua. baik berdasarkan wilayah geografis. dengan keuangan yang memadai. serta lembaga internasional dan donor. Pertama. biasanya sebuah perusahaan asuransi. lingkungan fiskal. hukum dan peraturan dan program itu sendiri. resiko bisnis. kita harus membedakan kasus satu proyek dari sebuah LKM.

Dengan cara ini. Jadi.1 Resiko keuangan (financial risks) Dalam kategori ini adalah mungkin untuk mengelompokkan semua resiko yang berasal dari proses intermediasi keuangan. atau di kolam pinjaman. mereka melakukannya dengan harga yang sangat tinggi. LSM dan saluran LKM dari dana donor. resiko likuiditas dan meremehkan atau tidak mempertimbangkan resiko pasar. dengan mengalokasikan sebagian uang diberikan kepada donor untuk dana jaminan bisnis. dana jaminan akan memfasilitasi daya tarik dana swasta. peran pemerintah dan otoritas lokal.memungkinkan kreditur untuk membatasi pengalaman menangani resiko bisnis yang melekat dalam proyek tersebut. Hal ini akan memberikan penghematan. serta donor internasional. Oleh karena itu. Sifat dari pelayanan keuangan mikro (terutama diwakili oleh kredit mikro). pengelolaan risiko kredit telah dipengaruhi oleh sikap bias terhadap keuangan mikro dan penerima manfaat oleh dikotomi dua tujuan keberlanjutan dan menjangkau lebih dari yang terinspirasi oleh variabel ekonomi dan keuangan. 7. resiko kredit dan resiko pasar. Selama beberapa tahun terakhir ini jumlahnya terus meningkat . Selain itu. untuk minimum. pendanaan kebijakan yang dilakukan oleh LSM dan LKM (terutama didasarkan pada dana umum) dan sifat non-formal atau semi-formal dari institusi yang terlibat dalam bisnis keuangan mikro telah menjadi alasan utama untuk sikap ini. intermediasi keuangan terdiri dari transfer dana dari surplus unit ke unit defisit. investor akan dapat memilih bentuk investasi yang tidak melibatkan risiko bisnis besar. sejak peristiwa risiko tidak bisa terjadi. perusahaan asuransi tidak menawarkan produk yang disesuaikan untuk kebutuhan-kebutuhan spesifik dan jika mereka melakukannya. Pada saat yang sama. investor atau deposan kepada penerima manfaat. Oleh karena itu.3. Resiko ini biasanya diklasifikasikan sebagai resiko likuiditas. Namun demikian. Selama bertahun-tahun. ketersediaan produk keuangan tertentu dan biaya kesempatan berhubungan dengan mereka adalah hambatan utama untuk manajemen resiko bisnis dalam keuangan mikro. peneliti dan praktisi keuangan mikro telah memusatkan perhatian mereka pada resiko kredit. mereka menjalankan resiko finansial yang sama ditanggung oleh perantara keuangan tradisional. bisa sangat membantu.

atau dengan biaya kesempatan di mana likuiditas dapat disimpan dalam neraca. telah mendorong bahwa bangunan model resiko manajemen untuk keuangan mikro yang memiliki status yang sama seperti yang digunakan oleh lembaga-lembaga keuangan diatur. Oleh karena itu. Bagi lembaga keuangan. kebutuhan untuk bantal likuiditas berasal dari kebutuhan persyaratan likuiditas pertemuan pelanggan. serta harga atau kerugian untuk menanggung biaya opprotunity untuk mendapatkan uang tunai. yang menjadi ciri keuangan mikro dibandingkan dengan keuangan tradisional.2 Resiko likuiditas (liquidity risk) Resiko likuiditas dapat didefinisikan sebagai resiko yang timbul dari perubahan dalam arus kas. Dalam dunia riil yang diharapkan dan perubahan aktual jarang sama. Ini adalah perubahan yang tak terduga dalam dua variabel yang menghasilkan resiko likuiditas. 7. Dengan demikian. dan untuk garis besar perbedaan utama. seperti penarikan deposito atau permintaan kredit baru. dalam hal determinan. faktor kualitatif harus berurusan dengan harga di mana likuiditas dapat diperoleh. Jika bank bisa memprediksi waktu yang tepat dan jumlah penggunaan dana akan lebih mudah untuk menyesuaikannya dengan sumber-sumber dana.3. bersama dengan pengenalan bank komersial di pasar keuangan mikro. Adanya perubahan yang tak terduga menentukan resiko bahwa bank tidak akan dapat menyinkronkan dan penggunaan sumber dana. Tujuan dari manajemen likuiditas adalah menghindari krisis likuiditas.dengan asumsi LKM sifat lembaga-lembaga semi-formal atau formal. Tujuan dari bagian ini adalah untuk menganalisis tiga kategori risiko keuangan yang dijelaskan di atas sesuai dengan pendekatan tradisional yang digunakan dalam literatur untuk bank dan perantara keuangan. resiko likuiditas bisa didefinisikan sebagai resiko tidak memiliki uang untuk memenuhi kewajiban. dan perubahan kebutuhan ini (diharapkan dan tak duga). Oleh karena . dan biaya operasional. Bank dan perantara keuangan untuk memperkirakan kebutuhan likuiditas. resiko dari manajemen likuiditas memiliki dampak kuantitatif dan yang kuantitatif: jumlah elemen berfokus pada apakah atau tidak ada likuiditas untuk memenuhi kewajibannya.

pinjaman) atau menerbitkan kewajiban baru. seperti konversi aktiva lancar menjadi uang tunai (cadangan. misalnya. resiko likuiditas dapat dinyatakan dengan persamaan 5. arus kas terutama berasal dari penarikan deposito non-discretionary atau pinjaman penarikan dan dari tindakan discretionary. bank A. dalam beberapa kasus. saham. penting untuk mengidentifikasi variabel utama yang dapat menentukan yang diharapkan dan arus masuk dan keluar tak terduga. catatan arus masuk dari konversi aset non-discretionary.itu. obligasi.1: CCFt = (enc + EDC) + (UNC + UDC) Dimana: CCFt = arus kas perubahan pada periode t Enc = diharapkan perubahan non-discretionary EDC = diharapkan perubahan discretionary UNC = non-discretionary perubahan yang tak terduga UDC = perubahan discretionary tak terduga (5. kita harus membedakan kasus satu proyek dari kasus lembaga. melakukan sejumlah kecil programmer dengan sistem akuntansi yang terpisah atau. Dengan demikian. dan dari keputusan discretionary. ke LKM formal mengadopsi proyek pembiayaan . kebutuhan likuiditas harus dipenuhi tanpa gangguan mahal. pada saat kredit dan surat berharga jatuh tempo dan bank menerima pembayaran pokok dan bunga (melikuidasi aset-diri).1) Untuk menangani pengelolaan resiko likuiditas dalam keuangan mikro. Kasus satu proyek kebanyakan mengacu ke penyedia informal atau lembaga semi-formal. pembayaran hutang dan biaya operasional. terutama LSM. Untuk anggaran arus kas masa depan. seperti pemberian pinjaman baru. Arus kas dapat dihasilkan oleh konversi non-discretionary (kebebasan untuk menentukan atau memilih) aktiva dan kewajiban menjadi uang (bila tidak ada keputusan eksplisit oleh institusi) dan oleh konversi discretionary (terserah kepada kebijaksanaan seseorang) dana.

jumlah pinjaman dan jasa keuangan yang akan dipasok. Dengan mengacu pada arus perpindahan. pemberian pinjaman baru. arus kas masuk ditentukan oleh dana tertarik untuk mendirikan dan mengembangkan proyek dan pengembalian kredit. yang besarnya disepakati dan biasanya tersedia pada awal proyek. Dengan cara yang sama. Tingkat default atas pinjaman biasanya lebih rendah dari tarif yang dialami oleh bank komersial. Ada dua perbedaan utama dibandingkan dengan sistem bank arus kas. perubahan ini tidak serius mempengaruhi likuiditas. Di sisi pendanaan. Oleh .pendekatan. kredit dan biaya operasional. Dengan cara yang sama. adalah sangat berkorelasi dengan ukuran dana revolving yang tergantung pada kinerja dari proyek: jika tidak ada uang yang diganti oleh portofolio pinjaman pertama maka tidak ada pinjaman baru akan diberikan dan tidak ada kebutuhan likuiditas akan timbul. Namun demikian. didirikan selama tahap perencanaan pelaksanaan proyek. satu proyek biasanya didukung oleh subsidi atau pinjaman lunak. Variabel yang menghasilkan aliran kas kurang dibandingkan dengan bank. Selain itu. Oleh karena itu. Tak terduga memiliki dampak yang lebih besar terhadap keberlangsungan dan jangkauan proyek kemudian pada likuiditas. Diharapkan dan perubahan discretionary berasal dari sumber-sumber pendanaan. Dalam kedua situasi. Selain itu. perubahan non-discretionary dan tak terduga dapat berasal hanya dari pinjaman pembayaran dan biaya operasional. selama umur proyek. diharapkan perubahan biaya operasional timbul. perubahan hanya mempengaruhi pengembalian pinjaman portofolio pinjaman: likuiditas kurang sama dengan angka yang lebih rendah dari pinjaman baru. sehingga komponen nondiscretionary dan tak terduga dalam perubahan arus kas memainkan peran kurang penting. Ini tidak akan menimbulkan kekurangan uang tetapi akan mengurangi jumlah uang yang tersedia untuk pinjaman baru. serta jumlah biaya operasional. mereka akan dibiayai oleh sumbangan-sumbangan. arus kas dihasilkan oleh beban operasional dan pinjaman yang diberikan. diharapkan perubahan dalam pendanaan biasanya mudah ditebak. pertumbuhan tak terduga biaya operasional akan ditanggung oleh sumbangan yang diperoleh. yang pada umumnya dibiayai dengan persentase khusus dari dana yang mengatur program. Jadi. cicilan pinjaman tidak ditugaskan untuk menutupi biaya operasional.

Dalam hal ini tujuannya adalah untuk menyerang keseimbangan.4). terutama praktek penyimpanan cadangan primer (tunai) atau cadangan sekunder .karena itu. Selain itu. maka. Sejak saat program dimulai. Dalam hal suatu LKM. antara masuk yang dihasilkan oleh dana donor.1. penting untuk mengadopsi pendekatan kehati-hatian dan tidak meremehkan waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan uang dari donor dan penyisihan untuk biaya operasional. manajemen likuiditas harus fokus terutama ke waktu dimana dana mungkin secara efektif tersedia. Mengelola resiko likuiditas. Solusi ini merupakan alternatif untuk penyediaan likuiditas cadangan didanai dalam proyek atau dengan dana yang berasal dari proyek lain (cross-subsidization). resiko likuiditas dapat muncul hanya bila sumbangan tidak tersedia pada awal program atau jika ketentuan untuk pertukaran di masa datang atas biaya operasional tidak mencukupi. perubahan non-discretionary dan tak terduga memainkan peran penting dalam risiko likuiditas. menyebabkan struktur yang lebih kompleks dari neraca dan menentukan anggaran arus kas yang lebih kompleks. Variabel kunci untuk fokus pada saat mengelola resiko likuiditas untuk proyek keuangan mikro adalah hubungan antara dana yang menarik. dan portofolio kredit dan biaya operasional disisi lain. manajemen likuiditas menjadi lebih kompleks dan lebih mirip dengan manajemen likuiditas sebuah bank. Arus kas anggaran untuk proyek jauh lebih rumit daripada bagi bank dan dapat difokuskan terutama pada bagian pertama (dan khususnya komponen EDC) dari persamaan 5. sebagaimana kita bergerak dari semiformal ke lembaga formal (Gambar 5. manajemen likuiditas. pada sisi aset. di satu sisi. dan keluar terkait dengan biaya operasional dan produk-produk keuangan yang ditawarkan kepada penerima manfaat. dan investasi keuangan lainnya. portofolio pinjaman sumber dana yang berbeda-beda. tugas yang berbeda ketika berhadapan dengan anggaran proyek tunggal atau neraca suatu lembaga. biaya operasional memberikan kontribusi yang lebih tinggi untuk keluar. dalam hal jumlah dan waktu. di sisi kewajiban. dan di evaluasi diharapkan perubahan biaya operasional. Di sini. tidak ada ragu-ragu mengenai jumlah subsidi diperoleh dan jumlah uang yang akan diberikan. Dalam hal ini. Dengan demikian.

LKM formal menghasilkan arus masuk baik dari diri melikuidasi aset dan dari konversi discretionary dana. penganggaran arus kas menjadi lebih kompleks. seperti di bank. kita harus membedakan antara lembaga-lembaga semi-formal dan yang formal. Oleh karena itu. yang menunjukkan mengalokasikan dana ke berbagai tingkat cadangan. teori ini mengemukakan bahwa adalah mungkin untuk lebih mensinkronkan sumber dan penggunaan dana dengan menggunakan arus pembayaran non-discretionary yang berasal dari aktiva non-discretionary. lembaga formal memiliki struktur neraca lebih kompleks dibandingkan dengan yang semi-formal. meningkatkan kewajiban discretionary. seperti pembayaran bunga dan aliran dari pinjaman dan efek jangka panjang. institusi ini telah banyak alternatif untuk menghindari arus kas mismatching. Manajemen likuiditas untuk LKM berbeda. serta dari pembukaan rekening deposito baru. namun.(terutama perencanaan dana jangka pendek) untuk menghindari kekurangan uang tunai. Di sini. atau memilih kombinasi dari dua alternatif. Keduanya memiliki satu kesamaan: manajemen likuiditas tidak hanya soal cadangan tetapi menjadi bagian dari manajemen aset dan kewajiban lembaga. dalam hal jumlah dan waktu. Selain itu. Tujuannya adalah untuk tidak hanya untuk likuiditas toko tetapi untuk struktur neraca untuk meminimalkan mismatching (tak sebanding/sepadan) peningkatan permintaan pinjaman. Mereka dapat mengambil deposito dan. Pendekatan ini mengarah pada analisis biaya-peluang dari solusi yang berbeda tersedia untuk . biasanya. mereka tidak memiliki batasan-batasan investasi. mengacu pada inflow (pemasukan) dan outflow (pengeluaran) dihasilkan dari saldo item yang paling relevan lembar. yang merupakan ide yang didukung oleh doktrin tradisional yang dikenal sebagai ’pool of funds approach’ ('kolam dana pendekatan’). korespondensi. Seperti bank. Ini berarti bahwa anggaran kas harus dilaksanakan mengingat arus masuk dan keluar yang berasal dari perubahan discretionary dan non-discretionary dalam aset (konversi dana pendekatan) dan kewajiban (kewajiban pendekatan manajemen). misalnya akan dikompensasikan dengan mengurangi aset discretionary. untuk menentukan arus kas formal LKM adalah sama seperti untuk bank. pada saat yang sama. Tentu saja.

regulator mikro (microfinance regulators) membutuhkan LKM semi-formal dan formal untuk menghormati hanya rasio cadangan tradisional dihitung sebagai persentase dari total simpanan khusus.3): LTA = LTL + %MTL + %STL MTA = D + (1 . Sebaliknya.menghindari kekurangan kas. persyaratan likuiditas adalah lebih di sebagian besar negara maju dikenakan aturan-aturan yang memastikan korespondensi antara jatuh tempo dari aktiva dan kewajiban jatuh tempo disimpan dalam neraca. Pertama. harus mengadopsi pendekatan aset dan kewajiban untuk mengelola risiko likuiditas. persamaan 5. di kebanyakan negara berkembang. semi-formal dan formal.%SLT) Dimana: LTA =-aset jangka panjang LTL =-kewajiban jangka panjang (5. LKM. Namun. tanggung jawab manajemen bersandar terutama pada peraturan internal secara sukarela ketimbang pengawasan eksternal yang dikenakan oleh otoritas. Dalam kasus ini. tidak hanya untuk rasio likuiditas. Dalam hal ini.2) (5.%MLT) + (1 . Pendekatan ini tidak banyak berbeda dari pendekatan dasar yang digariskan untuk pengelolaan LKM semi formal dan formal akan membutuhkan pendekatan pengawasan perbankan. kebutuhan ini terdiri dalam likuiditas rasio yang menunjukkan tingkat cadangan kas. Kedua. lembaga-lembaga semi-formal tidak dapat menawarkan layanan deposito dan tunduk pada pembatasan investasi. perbedaan utama antara lembagalembaga semi-formal dan formal ada dua. Dengan demikian.1 akan menyebabkan tidak hanya rasio likuiditas standar tapi persamaan memastikan pertandingan antara aset dan kewajiban (persamaan 5. intuisi semi-formal tidak selalu diperlukan oleh otoritas pengawas untuk menghormati persyaratan likuiditas dan jika demikian.2 dan 5.3) .

dan.3 Resiko Kredit (credit risk) Resiko kredit biasanya didefinisikan sebagai resiko bahwa peminjam tidak akan membayar kembali bunga dan/atau pokok. resiko kredit didefinisikan sebagai resiko asimetris.( LTL + %MTL + % STL) 7. Jadi. yang merupakan konsekuensi paling nyata dari resiko kredit. tidak diimbangi dengan perbedaan lebih tinggi dari pasar akan membutuhkan (biaya kesempatan efek ’opportunity cost effect’).MTL =-kewajiban jangka menengah STL =-kewajiban jangka pendek MTA =-aset jangka menengah D = LTA . biasanya harga kredit mikro itu tidak sepenuhnya berkorelasi dengan tingkat suku bunga . tidak hanya resiko kerugian dirujuk ke eksposur secara khusus. resiko kredit. tetapi lebih baik diwakili oleh sebuah distribusi diam-diam di mana kebangkrutan adalah hasil ekstrem nomor yang berbeda pada tahapan penurunan peringkat. risiko kredit tidak dapat diwakili oleh suatu distribusi binomial atas dua peristiwa mungkin (insolvensi atau solvabilitas peminjam). baik oleh kebangkrutan dari peminjam (bangkrut efek / insolvensi rugi efek ’insolvency loss effect’) atau dengan transfer kredit pada diskon (penjualan efek rugi ’sale less effect’). namun juga mengacu pada penurunan peringkat dari peminjam. Dengan demikian. karena peminjam tidak pernah membayar lebih dari yang mereka dapatkan. artinya distribusi asimetris mencerminkan hasil yang diharapkan. Di antara efek ini. Ini adalah resiko perubahan tak terduga dalam kelayakan kredit dari peminjam yang mungkin menyebabkan nilai yang lebih rendah dari pinjaman kepada kerugian. kemudian. Bahkan. Dengan demikian. Pengaruh resiko kredit dapat kembali lebih rendah disebabkan oleh penurunan peringkat dari peminjam. Dalam keuangan mikro. resiko kredit memiliki makna yang lebih luas. akademisi dan manajer telah difokuskan terutama pada efek rugi kepailitan.3. atau kerugian ditentukan. dampak kerugian kebangkrutan adalah unsur yang paling relevan resiko kredit untuk dua alasan utama: kredit mikro tidak memiliki pasar sekunder yang dapat menimbulkan efek Dijual rugi. determinan dari resiko kredit adalah perubahan tak terduga dalam kualitas debitur.

Namun demikian. Sebaliknya. Hal ini dapat menyebabkan dua pendekatan yang berbeda: memilih untuk kembali diharapkan lebih rendah. mereka benar-benar berperilaku dalam cara yang berlawanan dengan bank. dan sebagian akan membantu dalam mengurangi dikotomi antara penjangkauan dan keberlanjutan. Hal ini dapat membantu para manajer dan praktisi dalam mengembangkan risiko kredit keuangan mikro model-model yang bisa memfasilitasi evaluasi kelayakan kredit pelanggan. Bank dan perantara finansial tidak meminjamkan dengan harga berapa pun. . kualitas terbaik peminjam tidak bersedia untuk meminjam uang dan bank mengalami resiko pinjaman kepada pelanggan berkualitas terburuk. menerapkan tingkat bunga yang sangat tinggi. tidak dikenakan topi suku bunga. seperti yang dijelaskan oleh literatur dan dengan peraturan kehatihatian bank dan dilaksanakan oleh perantara keuangan. Hal ini mengingat masalah pendekatan etika untuk dibahas dalam Bab keuangan mikro 1. membuat peluang efek biaya yang tidak relevan. pada kenyataannya. Keuangan Mikro dan praktisi sastra tampaknya membenarkan kebijakan suku bunga fleksibel. Titik terakhir membawa kita ke salah satu fitur utama dari kebijakan keuangan mikro kredit. LKM memiliki tugas spesifik meminjamkan uang kepada debitur yang memiliki kredit dirasakan relatif lemah. ayat ini bertujuan untuk menganalisis komponen utama resiko kredit. Oleh karena itu. atau sebaliknya. bersama-sama dengan tujuan keberlanjutan program keuangan mikro . Kami percaya bahwa belum tentu menghasilkan tingkat bunga yang tinggi dan komisi. melebihi suatu titik tertentu. tingkat bunga yang lebih tinggi membuat adverse selection (seleksi negatif): ketika tingkat suku bunga relatif tinggi. dan akhirnya akan menciptakan harga yang lebih akurat dari kredit mikro. dengan alasan keuangan mikro yang tidak amal dan bahwa kredit mikro harus menumbuhkan sikap tanggung jawab keuangan antara peminjam. kebijakan penetapan harga pinjaman keuangan mikro telah terinspirasi terutama oleh ex ante dirasakan para peminjam kredit lebih dari oleh penilaian resiko kredit yang efektif terkait dengan pinjaman.pasar . yang memainkan peran penting dalam resiko kredit: nonrationing approach (pendekatan tanpa tindak kejahatan).

dan peraturan pengawasan perbankan menggunakan variabel statistik untuk menetapkan persyaratan modal bank terhadap resiko kredit. Dalam kredit usaha mikro. Sementara bank dan perantara keuangan mengadopsi model-model statistik yang berbeda untuk menghitung EL dan UL. bahwa keragaman adalah ukuran manajemen keuangan risiko. PD adalah titik nilai dari distribusi kerugian untuk suatu kategori pinjaman khusus.5): expected loss (EL). EL dan UL adalah variabel yang signifikan untuk memperkirakan potensi kerugian kredit. yang mengatakan. Perkiraan EL terkait dengan eksposur kredit menghendaki evaluasi dari tiga variabel (persamaan 5. The EL diwakili oleh titk nilai dari distribusi kerugian untuk kategori tertentu dari pinjaman. dan LGDR adalah tingkat kerugian yang diharapkan dihitung dalam persentase tingkat pemulihan (1 . resiko timbul terutama dari kerugian yang tidak terduga.Resiko kredit ditentukan oleh dua komponen (Gambar 5. pada fleksibilitas yang peminjam telah di gambar uang dari fasilitas kredit yang diberikan. dan kerugian yang tidak terduga unexpected loss (UL).4): pemaparan disesuaikan adjusted exposure (AE).tingkat pemulihan). . LKM biasanya tidak pendekatan manajemen risiko kredit dari perspektif ini. Sejak manajer rasional menggabungkan perubahan yang diharapkan dalam pengambilan keputusan mereka dan. Namun demikian. Memperkirakan nilai-nilai masa depan EL dan UL berguna untuk peramalan nilai kemungkinan kerugian di masa depan. Hal ini karena AE pada dasarnya tergantung pada produk pinjaman khusus dan. dalam harga kredit. ketiga variabel mengambil arti yang berbeda sehubungan dengan pinjaman tradisional. yang UL merupakan variabilitas sekitar yang berarti. kemungkinan default probability of default (PD) dan loss given default rate (LGDR): EL = AE x PD x LDGR Dimana AE adalah paparan efektif di default. AE adalah lebih mudah diprediksi untuk LKM daripada bank. lebih khusus lagi. khususnya.

ekonomi sosial dan politik negara dalam lembar kegiatan didasarkan peminjam.5): AE = DP + UP x UGD Dimana: DP UP = = diambil undrawn bagian porsi (5. PD adalah. profil ekonomi dan keuangan.5) UGD = penggunaan diberikan default Keuangan mikro. tingkat default mean diambil sebagai proxy dari PD peminjam di masa depan. komponen risiko memainkan peran penting dalam risiko . Dalam hal ini. kredit usaha mikro tidak berjalan eksposur risiko. pada kenyataannya. dihitung dengan menggunakan statistik sejarah tentang standar menilai untuk kategori yang sama dari peminjam. kreditur harus memperkirakan bagian bendaharawan dari pinjaman yang akan ditarik pada saat default (persamaan 5. pada umumnya. berbicara secara teoritis. kredit mikro harus dikaitkan dengan PD lebih tinggi. jika dibandingkan dengan pinjaman tradisional. PD mengungkapkan nilai kredit dari peminjam. kemungkinan default adalah proxy untuk kelayakan kredit dari peminjam yang tergantung terutama pada karakternya. dan profil bisnisnya. dan tidak ada UP dan UGD yang perlu dipertimbangkan dalam perhitungan AE. desain produk pinjaman dengan satu tunggal dengan drawal di konsesi pinjaman dan tidak memungkinkan peminjam untuk debit yang sedang berlangsung. dan semakin sulit untuk memprediksi AE tersebut. Oleh karena itu. ini terutama karena sifat khusus dari penerima manfaat pelayanan keuangan mikro dan komponen risiko negara. semakin tinggi eksposur resiko (exposure risk) pemberi pinjaman. dalam kasus itu. rekening risiko negara untuk semua faktor-faktor yang dapat menentukan default bahkan tidak secara langsung tergantung pada peminjam sendiri tetapi terutama pada situasi. dalam keuangan mikro.Semakin besar fleksibilitas ini. estimasi PD diperumit oleh kekurangan statistik yang dapat diandalkan dan oleh sulitnya penataan set data homogen diversifikasi berdasarkan kategori peminjam dan kriteria geografis. kemudian.

apa yang relevan. Dengan demikian. AE tidak berarti varians. UL adalah varians dari AE. apalagi. seperti dalam pinjaman tradisional. ketika berbicara tentang kredit mikro. Namun demikian. kredit usaha mikro dikaitkan dengan tingkat lebih tinggi dibandingkan dengan pinjaman LGDR tradisional. Ini adalah komponen yang paling penting dari EL. pelaksanaan metodologi statistik untuk memperkirakan PD untuk peminjam mikro mungkin akan memfasilitasi harga yang lebih akurat dari kredit mikro. umumnya dilakukan dalam konteks geografis bahwa tidak memastikan suatu lingkungan hukum prosedur yang memungkinkan untuk transpparent dan rapidrecovery. kemampuan ini tergantung pada faktor yang berbeda: menjamin bahwa membantu pinjaman.kredit keuangan mikro. untuk keuangan mikro. lingkungan hukum dan administratif yang mempengaruhi proses pemulihan. Ide yang mendasari di balik model-model ini adalah untuk meramalkan skenario terburuk. yang dinyatakan oleh biaya administrasi yang berkaitan dengan prosedur pemulihan dan waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan seluruh proses. dan biaya kesempatan. Untuk alasan ini. PD dan LGDR. sementara PD adalah suppposed untuk menunjukkan nilai yang berbeda dari varians dalam hubungannya dengan program yang berbeda atau portofolio pinjaman. ini adalah bukti dalam kontras dengan suku bunga dan commmissions diterapkan kepada peminjam. kredit usaha mikro dicirikan oleh kurangnya jaminan tradisional dan. adalah bahwa komponen paling penting dari UL adalah kembali LGDR. manajemen risiko kredit keuangan mikro mengimplikasikan pengelolaan EL dan UL. yang dianggap menunjukkan varians tertinggi di sekitar mean. selanjutnya. LGDR menunjukkan tingkat kerugian yang pemberi pinjaman secara efektif dikenakan setelah peristiwa default telah terjadi. menurut produk pinjaman keuangan mikro tradisional. Sebaliknya. LGDR sangat tergantung pada kemampuan pemberi pinjaman untuk memulihkan sebanyak mungkin dari peminjam setelah default-nya. Hal ini dapat dicapai dengan . sifat usaha yang dibiayai. khususnya bagi mereka pinjaman terletak di negara-negara berkembang. tingkat pemulihan bergantung pada dua variabel: tingkat pemulihan atas pinjaman itu sendiri (terutama tergantung pada jaminan). banyak program dan banyak LKM di sekitar kata telah menunjukkan tingkat yang sangat rendah pasca default ex. estimasi UL agak rumit dan memerlukan model statistik yang canggih.

Berkaitan dengan sigle pinjaman. baik ketika mempertimbangkan kelayakan kredit peminjam atau jaminan bahwa pinjaman mendukung. Pengendalian . itu menunjukkan tingkat PD yang terkait dengan peminjam. dan diperlukan jaminan untuk meminimalkan LGDR. pada saat yang sama. nalisis kelayakan kredit adalah variabel kunci untuk EL. Hal ini membuat lebih sulit untuk memperkirakan PD dan LGDR tetapi. sekali pinjaman yang telah diberikan. Pertama. Di sisi lain. BAB VIII PROSES PENGAWASAN KEUANGAN MIKRO 8. pemantauan terus menerus dan proses pelayanan. sebaliknya. etika mempertimbangkan sebuah portofolio kredit.1. menganggap sangat penting dengan mengacu pada LGDR dan UL. dalam analisis kelayakan keuangan mikro lebih tergantung pada variabel kualitatif. UL dapat diminimalkan secara signifikan melalui kebijakan diversifikasi yang memungkinkan pengurangan varians mean dari semua komponen EL. EL tidak dapat dihilangkan tapi mudah dikejar oleh LKM formal. Di satu sisi.pendekatan pinjaman sigle atau mempertimbangkan portofolio pinjaman. menyarankan metode untuk pertimbangan masa depan: mengembangkan model nilai kredit kualitatif. Ketika nyaman terstruktur. sehubungan dengan pinjaman perbankan. dalam rangka untuk memperbaiki ukuran AE masuk akal dengan tingkat PD. kedua. ini akan membantu untuk memperkecil ukuran kerugian tak terduga dan memaksimalkan tingkat pemulihan. memberikan indikasi pada jumlah yang hibah. analisis penelaahan atas kelayakan kredit konsumen dan pasar di mana ia beroperasi. sebelum kredit grandted. manajemen risiko kredit pada dasarnya membutuhkan dua langkah. sementara itu adalah tugas yang sulit bagi LSM atau lembaga yang bekerja di bawah pendekatan pembiayaan proyek tunggal. Proses pemantauan. EL dan UL dapat dikelola juga melalui kebijakan portofolio.

salah satu hasil dari itu merupakan sebuah perencanaan yang sangat teliti pengaturan dan pengawasannya. telah banyak terdapat kesalahan dalam lembaga keuangan mikro yang menggolongkan lebih atau tak sebanyak hasil yang telah tersusun (terstruktur). dan maka dari itu perencanaan dari aktifitas ekonomi sosial di ganti (diubah) sistemnya. Sistem yang seperti itu harus menjadi perencanaan. Tentu saja. hal itu tergantung kepada keadaan dan pencatatan (pengamatam) pelaksanaannya baik secara terus-menerus dan sistem pengawasan yang untuk setiap kegiatan baik untuk SDM (sumber daya manusia) dan aktiva yang nilainya dapat ditentukan dengan teliti dalam penggunaannya.Yang membedakan dasar-dasar ilmu keuangan mikro dengan dibandingkan keuangan tradisional. dan pembagian yang tepat pada setiap tingkatan organisasi. Pada proses pengoperasian diperlukan efektivitas dan efisiensi. perbedaan itu (lembaga ekonomi dan social) memiliki tingkatan perbedaan yang lebih khusus diantara standarisasi dan kerumitannya. pelaksanaan. yang merupakan ssasaran para klien (langganan) terhadap kesalahan dalam penetapan hasil penawaran. Tujuan dari bab ini adalah untuk mengenali kesalahan-kesalahan dalam pengaturan pengawasan kegiatan yang benar dan kemampuan SDM yang digunakan selama pembuatan keuangan mikro dan juga mengawasi yang berhubungan dengan sistem informasi. terkadang juga termasuk yang tidak berhubungan dengan hasil keuangan yang juga urgensi etika sosial. meskipun kerumitan pada persediaannya. Oleh karena itu proses kegiatan keuangan tradisional diakhiri dan menuju kepada sasaran prestasi yang lebih objektif diantara ilmu ekonomi dan sosial. yang menjadi kepuasan berbagai kebutuhan para pelanggan perbedaan leta-letak geografis. seperti yang telah dijelaskan pada bab sebelumnya. . “Mikro” memiliki keistimewaan dari segi hasil penawaran (penawaran produk) dan kegunaan metedologi yang sederhana untuk menstruktur dan mendistribusikannya.

pencatatan kegiatan (aktifitas) dan SDM yang bemnar memiliki batasan resiko. Alasan Untuk Proses Pendekatan . Hal ini sering digunakan sebagai instrumen yang fungsional untuk pencapaian dari tujuan. Akhirnya. 2. Ini juga mencapi berbagi tingkatan. Resiko keuangan telah selesai kita analisa pada bab 5.Untuk mencapaiannya ialah : 1. Persoalan-persoalan seperti itu tidak berpengaruh pada saat dibutuhkannya sistem pengawasan dan informasi manajemen. Mengenali ciri khas dari pada proses keuangan mikro dan memusatkan perhatian pada kredit mikro. kunci variabel untuk pengawasan yang benar dan sistem laporan telah terplilh. Persoalan-persoalan ini akan menjadi penjelasan tanpa menimbulkan perbedaan diantara situasi yang formal dan semi formal. tetapi terkadang hal ini dapat menyebabkan resiko yang sepadan atau sama besarnya. keduanya itu kebanyakan merupakan bagian dari proses atau hasil keuangan mikro. tetapi setiap memelihara poin-poin utamanya. mengenali resiko mengenai efektivitas dan efisiensi. Berdasarkan hal-hal yang telah dibahas kita akan mencoba pertanyaan berikut: • Mengapa sistem pendorong sangat penting di dalam kegiatan keuangan Bisakah sistem pendorong itu mendorong untuk bersikap adverse selection mikro? • dan meningkatkan resiko terjadinya kecurangan? 8. lebih memperhatikan sebagian besar resiko cara kerjanya. Sistem dorongannya (pendorong) adalah penganalisaan (analisa). dan terhadap resiko SDM-nya.2. namun kembali lagi berhubungan terhadap proses efesiensi dan efektivitas. Sementara untuk pencapaian yang berhubungan dengan efesiensi dan efektivitas perlu memfokuskan pada bagian-bagian struktur secara baik pada setiap proses-proses bagiannya sedemikian prespektif.

untuk merencanakan struktur sistem kontrol internal digunakan menspesifikasikan typologi dari institusi . Oleh sebab itu. dan SDM yang digunakan. Definisi dari proses institusi memiliki keuntungan yang kegiatannya terus berjalan dan identifikasi dari prasa yang bersangkutan. untuk mencapai sistem kontrol terbaik dibutuhkan pengidentifikasian struktur dan komponen-komponen dari proses dan hubungan yang berada diantara mereka. berdasarkan jumlah produk. Hubungan antara struktur organisasi ini ditentukan ketika tugas dan tanggung jawab berhubungan pada tugas tunggal yang ditugaskan kepada unit operasi. dan tanggung jawab yang di dapat dari organisasi yang di operasikan.dan dengan menciptakan infrastruktur yang mencapai manajemen yang berhubungan dengan semua proses dan SDM yang dicakup dalam skema umum. dan akibatnya kontrol sistem ini tidak hanya di katagorikan sebagai instrumen kontrol tetapi juga sebagai instrumen pengatur. Oleh karena itu. Sistem kontrol internal juga secara sistematis institusi yang komplek dengan mengontrol resiko. Oleh karena itu. menjadi lebih mudah untuk mengidentifikasikan resiko yang terdapat dari komponen-komponen yang disebut diatas. dengan mengawasi model (trend) dan variabel yang paling penting. Perencanaan sistem kontrol internal tergantung typologi aktifvitas yang ditanamkan. mereka beroperasi dengan kriteria efisiensi dan efektivitas yang sama seperti intuisi keuangan tradisional. Setiap kontrol sebenarnya adalah instrumen yang aktif mengawasi operasi dan manajemen.Walaupun intuisi keuangan mikro mempunyai tujuan tertentu pelanggan dan produk. layanan yang disajikan. pelaksanaan tugas. khususnya dalam hal informasi dan sistem informasi manajemen. Dengan demikaian. Mfi perlu mengadopsi sistem kontrol internal yang memungkinkan pengawasan dari kegiatan yang dikerjakan dan unit operasi yang berkait. Definisi dari struktur institusi dilibatkan dalam identifikasi sebuah unit operasi yang dicakup dalam proses institusi. Agar mencapai tujuan mereka dan untuk mengontrol resiko yang di dapat dari operasi mereka. untuk setiap produk dan layanan umumnya proses ini melibatkan unit operasi yang diberikan tugas dan tanggung jawab.

untuk tujuannya, dan untuk mengontrol resiko-resiko yang spesifik. Singkatnya aktifitas kontrol diterapkan untuk setiap unit operasi yang terkait, mengikuti prinsip dan hubungan yang ketat antara struktur dan komponen proses. Sistem kontrol opersional yang efektif dan efesien sangat didukung oleh sistem informasi dan laporan yamg memungkinkan sirkulasi (perputaran) informasi yang di dapat dari pengawasan aktivitas unit operasi. Laporan informasi harus dilakukan dari atas sampai ke bawah dari struktur organisasi dan sebaliknya. Faktanya dengan begitu sistem kontrol mempertinggi fungsi pengaturannya diselesaikan untuk mengoptimisasi proses keputusan manajemen dengan tujuan mengatasi masalah-masalah dengan tepat, sebelum pencapaian jadi kacau sistem dibutuhkan untuk menjadi sampel transparan dan tepat jadwal untuk meningkatkan operasi yang nyata dari institusi dalam setiap tingkatan organisasi.

8.3. Proses Mikrofinansial
Operasi Mfi dapat dikatagorikan dengan kemungkinan dari keberadaannya dalam kegiatan finansial seperti etika sosoial. Untuk setiap aktivitas prosesnya tentu telah ditentuakan untuk membiarkan produksi layanan dan dengan keuntungan yang sangat besar. Bagian ini hanya untuk menganalisa kegiatan finansial. Proses institusi mikrofinansial tidak berbeda dari mereka yang digunakan oleh perantaraan bank tradisional dan dikelompokkan berdasarkan lokasi manajemen yang khusus Proses aktivitas produksi, proses pendukung, dan proses kontrol (lihat gambar 6.1)

Proses kegitan produksi Manajemen kredit Pro Manajemen penyimpanan ses pengaturan Manajemen penyimpanan dan pembayaran Ko Manajemen perdasangan pada ntrol tingkat I Ko Ko ntrol tingkat III

pasar finansial ntrol tingkat II

Bagan 6.1 Mfi proses Empat set katagori proses makro terlihat di peta aktivitas yang dijelaskan dalam Mfi. Seluruh katagori makro (besar) selalu ada walaupun jumlah proses dapat bervariasi tergantung pada komplesifikasi dari institusi yang khusus dan lebih terstruktur untuk Mfi formal dibandigkan dengan semi formal dan non formal. Seringnya kita merujuk kepada produk dan layanan yang disajikan pada operasi yang terkait dengan proses. Identifikasi dari proses yang disebutkan diatas juga bergantung pada tanggung jawab dari urutan operasi didalam struktur organisasi dan untuk itu mengizinkan identifiksai untuk menjadi poin pengawasan, yaitu tugas dan peran dari unit tunggal didalam sistem kontrol internal tersebut. Area proses pengaturan mencakup seluruh aktivitas tersebut yang diatur didalam proses-proses, yang pada akhirnya menentukan pedoman-pedoman dari institusi. Oleh karena itu, aktivitas-aktivitas ini mencakup proses penetapan dari manajemen, pada umumnya proses-proses tersebut dibagi menjadi : • Perencanaan strategi; dengan tujuan institusi jangka menengah sampai jangka panjang, resiko pengembalian profil untuk setiap aktivitas produksi rencan pengembangan dan target pasar. • Perencanaan oprerasional; dengan tujuan yang khusus untuk setiap unit bisnis, resikonya pengembalian tujuan, budget tahunan, investasi, dan beban.

Kebijaksanaan manajemen resiko; yang mana tergantung dari apa yang telah disetujui selama perencanaan strategi, diluar prosedur dan instrumen yang digunakan untuk manajemen resiko diikuti tujuan yang dikembalikan.

Definisi dari struktur organisasi; untuk menentukan struktur institusi selanjutnya untuk kebutuhan yang di dapat dari tujuan yang dipilih (contoh : penggunaan dari pinjaman (kreditor travel) dari daerah perdesaan).

Definisi dari sistem kontrol internal; bergantung dari struktur organisasi dan berdasarkan aktivitas operasional yang sedang berlangsung. Proses aktivitas produksi tergantung, seperti yang telah disebutkan yaitu

berdasarkan kuantitas, typologi (jenis) dari produk yang disajikan; untuk setiap produk. Cocok terhadap sebuah proses; produk yang dikatagorikan operasi Mfi adalah manajemen kredit, manajemen penyimpanan, dan manajemen pembayaran. Dalam hal ini, untuk proses-proses dititik-beratkan kepada manajemen pasar perdagangan finansial, kita biasanya merujuk kepada bank yang beroperasi pada mikrofinansial. Proses manajemen kredit mewakili proses tradisional dan asli dari mikrofinansial, karena kredit mikro adalah produk pertama yang disajikan oleh insitusi ini. (lihat bagan 6.4). Proses penyimpanan manajemen mengidentifikasikan jenis-jenis produk yang disimpan yang memenuhi kebutuhan pelanggan yang dituju; permintaan terhadap produk ini secara konstan meningkat dan telah berubah menjadi banyak yang formal. Proses manajemen penyimpanan dan pembayaran ditujukan saat ditemukan kebutuhan pelanggan dalam hal pemindahan (transfer) keuanagn pelanggan; didalam berbagai situasi masalah-masalah pembayaran sangat penting untuk Mfi yang beroperasi dengan pelanggan asing. Proses pendukung termasuk di dalam seluruh kegiatan yang mengizinkan institusi untuk tetap bekerja. Mereka terdiri dari aktivitas yang bersilangan dengan proses yang lainnya. Aktivitas manajemen SDM sangat penting karena ini merupakan elemen strategis dari mikrofinansial. Masalah yang penting dalam berbagai konteks adalah faktor pendorong yang ditangani dalam proses ini, proses kontrol keuangan dan manajemen menitik-beratkan perencanaan pada aktivitas dan pengawasan kegiatan manajemen, menggunakan data pereode akhir dan ramalan

biaya melalui apa yang telah diawasi dari tingkat pencapaian tujuan yang telah ditampilkan. Laporan manajeemn tingkat atas diaplikasikan untuk kereasi dan manajemen laporan informasi dalam hal operasional dan manajemen dari satu area seluruh sistem sebaiknya memiliki sedikitnya 3 level, yaitu : 1. Hal operasional, sebaiknya memantau aktivitas yang dilakukan dan pemenuhannya akan rencana operasional yang dijadikan revernsi; seperti aktivitas yang dikerjakan pada setiap unit operasi. Contohnya kreditor. 2. Berasal dari banyak penggabunagn laporan pengoperasian dan mengenai hubungan area manajemen, seperti laporan yang ditulis oleh salah satu manejer area tunggal. 3. Informasi sintesis yang mengikuti informasi dari berbagai tingkatan dan memberikan prestasi terhadap strategi yang objektif. Ini menuju kepada manajemen bank dan tergantung kepada informasi yang termuat, itu mengikuti pengambilan keputusan yang tepat agar meningkatkan kegiatankegiatan dan melakukan kegiatan yang penting dengan benar pencapaian objektif. Untuk instruksi formal juga penyingkapan perekrutan yang ditunjukan kepada para pengawas. Operasi pengawasan itu memperhatikan pengawasan tingkat petama, kedua, dan ketiga. Pengawasan typologi akan diperdalam lebih lanjut. Untuk proses ini kami harus benar-benar menunjukan kegiatan kontrol juga diatur dalam proses dan harus mempertanggung-jawabkan penegasan dengan jelas dan bentuk kerangka-kerangka kegiatan secara menyeluruh, seperti proses memberikan informasi dan laporan pendukung operasional pembuatan keputusan dan institusi manajemen. Kegiatan pengawasan memperhatikan keduanya kegiatan-kegiatan dan meliputi unit opersai. Setiap proses harus didokumentasikan sesuai dengan prosedurnya baik secara manualo maupun instruksi poersaional dan pertanggung-jawaban secara menyeluruh. 8.4. Proses Mikrokredit Konstruksi mikrokredit tanpa ragu-ragu, keduanya menyalurkan semua hasil

Mfi. Apakah mereka itu formal, semi formal, atau tidak formal. Instruksi typologi meliputi bersama dengan partisipasi pengembangan program koperasi, pengaruh kompleksitas, dan aktivitas organisasi tunggal. Menyalurkan produk dan perencanaan tetapi proses seperti sisa yang sama. Dasar mikrokredit yang jelas, tanpa memperhatikan penawaran institusi typologi. Di dalam mencari keobjektifitas itu memenuhi keteranagn keuanagn yang diperlukan para pelanggan selesai perencanaan dan penyaluran produk yang memiliki kriteria yang sesuai dengan kepuasan yang dibutuhkan secara menyeluruh (lihat bab 2). Pada keobjektifan efektifitas dan efesiensi. Kepuasan yang sama pada sosial etika objektif tidak terdapat pada bank pinjaman tradisional, yang pertama dan yang terutama jalan masuk kredit keuangan dan mengeluarkan perongangan. Meskipun adanya berbagai typologi Mfi, lebih atau kurang bentuk atau struktur instansi pokok proses mikrokredit yang berhubungan dengan proses kredit tradisional. Kriteria-kriteria keobjektifan mencoba dua penerapan lebih lanjut, bentuk-bentuk perbandingan dengan proses tradisional. Pada awal dan akhir yang menggolongkan maksud sosial etika mikrofinansial dan objektif terakhir (pokok) efektif dan perkembangan dalam penerimaan uang. Beberapa operasional dan karakteristik manajemen tergantung pada institusi dan jenis program yang menjadi pertimbangan Mfi, uang modal mereka kegiatankegiatan dengan tujuan terus menyimpan dan berdasarkan dasar-dasar keseimbangan antara penyimpanan dan kegiatan pinjaman. Manajemen langsung dan operasional terhadap aspek seperti kuantitas pinjaman dokumen dan tingkat resiko pembukaan, mereka juga menyeimbangkan antara resiko dan keuntungan-keuntunagn dengan mencapai yang cermat pada tingkatan efesiensi operasional yang cukup, dengan pencapaian tingkat kemampuan efesiensi pengoperasian. Disisi lain, Mfi mengoperasikan dengan menetapkan tujuan lebih dan pelaksanaan tujuan, yang man mewakili kewajiban. Ditampilkan pada gambar 6.2 perbedaan diantara proses kredit tradisional dan proses mikrokredit. Dua proses ini berlainan, yaitu proses awal dan proses akhirnya. Tahap lainnya adalah menggolongkan perbedaan metode operasi dan penggunaan instrumen secara menyeluruh. Proses kredit nasional:

faktanya pembelajaran dari konteks lokal. Aktivitas ini adalah untuk menyempurnakan akar dari budaya kredit diantara keuntungan dan operator (pengoperasian) lokal. untuk pencapaian kesuksesan dari program. MFi didukung dengan rekan lainnya menyajikan layanan pelatihan.• • • • perencanaan dan pengawasan manajemen pendanaan pengawasan peninjauan kembali manajemen Lebih banyak pendapat di sub bagian relatif terhadap dana kredit. seluruh kegiatan yang berhubungan dengan produksi kredit dan penyaluran yang ditampilkan. Tujuan etika sosial yang ditanamkan melibatkan MFi mengambil bagian tertentu dari fase terdahulu yaitu penawaran mikrokredit. seperti yang disebutkan diatas. Finansial tradisional lebih lanjut mengambil bagian di dalam program mikrokredit. Kegiatan ini harus sejalan dengan tujuan yang ingin dicapai. Fase ini dibandingkan dengan kredit tradisional. yang mana pengembangan kebijaksanaan dengan resikonya pengembalian tujuan disetujui oleh manajemen tingkat atas sejak program mikrokredit sering digunakan. layanan sosial dan berbagai kegiatan lainnya yang menyajikan teori-teori pengetahuan yang khusus dan keuntungan target. Kontrol perencanaan dan manajemen : Dalam fase ini yang man dimiliki oleh proses kredit tradisional. pada umumnya khususnya melihat mikrofinansial termasuk dalam program pengembang kerjasama. Ini membutuhkan pengetahuan yabg baik tentang wilayahnya. bagian ini adalah salah satu feture dari proses mikrokredit. yang mana menjelaskan secara terfokus terhadap etika sosial dan tujuan perkembanagan keuntungan. Kegiatan pendukung dan pelatihan. umumnya mempercayakan MFi pada seluruh aktivitasnya. berbagai aktivitas tertentu yang tidak biasa terhadap kredit tradisional. yaitu dari bagian yang dibutuhkan dan situasi ekonomi yang mana institusi akan beroperasi membutuhkan kegiatan pelatihan lebih lanjut. tidak hanya dipengaruhi . khususnya terhadap evaluasi.

Pendanaan : Fase ini terujuk kepada pengenalan dan evaluasi dari permintaan kredit. kredit yang sudah lunas dapat dipercayakan pada pihak ketiga biasanya adalah rekan lokal. karena itu perlu untuk memiliki sistem laporan dan informasi . Akhirnya selama perencanaan dan kontrol manajemen. sifat asli dari mikrokredit. habis pembayaran dan evaluasi ulang pengembangan prinsip yang sama dalam keuangan tradisional. sistem perangkat lunak Accounting dan sistem pengawasan sangat dibutuhkan. Kreditor membantu keuntungan pelanggan di masa depan di dalam mengisi penggunaan mengisi kegunaan kredit. Dengan mengumpulkan informasi dari pelanggan yang bersangkutan dalam program mikrokredit. kemudian kreditor menaksirkan opini pribadi yang akan mempengaruhi komite kredit di dalam penyelesaiannya kredit. tetapi juga strategi yang didapatkan dari kebijakan pengembangan dalam skala nasional dan internasional. Perbedaannya halnya fase distribusi. kegiatan ini umumnya didapatkan dari kreditor dengan cara wawancara atau kunjungan ke pinjaman-pinjaman yang berpotensi. khususnya ketika ditawarkan kepada penduduk yang tingal didaerah perdesaan. Dalam program pengembangan kerjasama. Pengawasan : Dalam fase ini mencakup aktivitas yang dibutuhkan untuk mengontrol aliran uang kredit yang ditekankan pada waktu pembayaran dan manajemen yang tepat dengan posisi yang benar.oleh tujuan dan kebutuhan operasional dari institusi. persetujuan atau penolakan resolusi disajikan dari badan spesial yang dalam program mirkokredit diidentifikasikan kedalam komite kredit. serih membutuhkan imlementasi dari jaringan distribusi yang sangat membutuhkan perencanaan hati-hati dan organisasi. Evaluasi adalah kombinasi dari aktivitas yang disempurnakan untuk mengesahkan Keuntungan dari kredit fitur kuanlitas dan kuantitas dari peminjam evaluasi dalam keadaan sejarah dan pandangan kedepannya (presfektif). Fase perencanaan mencakup empat fase dalam proses kredit tradisional. banyak manajemen bergantung pada kemampuan untuk mengantisipasi peristiwa yang biasa terjadi dengan cara akuntansi yang memadai dan pengawasan harian.

tujuan etika sosial menjadi sangat penting. kulkas. khususnya yang termasuk dalam proses pengembangan kerjasama. Strategi keluaran adalah salah satu dar fase khusus lainnya dalam program mikrokredit. Hal ini terujuk kepada stategi jalan keluar pada akhir program. Manajemen Pemulihan : Dalam fase ini menitik-beratkan kepada posisi yang diakui tidak dapat diperbaharui. tergantung kepada tekanan dan campur tangan dari badan lainnya. biaya alternatif harys disediakan. dll). contohnya tujuan dan fungsi dari uang dan sisa perputaran uang harus diprogram kembali. Proses-Proses Yang Terkait Bagian 5 menganalisa dari resiko yang terdapat dari mikrofinansial. biasanya seperti properti yang menguntungkan dan sebagainya (televisi. Dalam skenaio baru harus menyajikan tujuan akhir dari program dalam hal pertahanan untuk masa depan.manajeman dalam seluruh organisasi. Kreditor harus melihat kondisi barang jaminan selama saat dia berkunjung. faktanya pada fase jalan keluar institusi yamg mendukung harus yakinbahwa uang yang diberikan kepada mikrokredit harus cukup berkembang untuk menjanim kegiatan pendukung setelah masalah dari program mikrokredi dan jalan keluar dari MFi. Celah dari bekerja dengan cara sistem ”pelayanan” dengan staf operasi yang khusus dapat direncanakan. Kemungkinan dari perbaikan adalah faktanya. 8. 5. karena itu informasi yang menyangkut “grup-grup” ini harus selalu diperbaharui ketika kredit dibantu oleh jaminan fisik. dalam kasus ini perundang-undangan lokal dari teori-teori target daerah yang disetujui memiliki peranan yang besar. karena efek yang berlipat ganda dari yang bisa didapatkan bisa memberikan resiko yang tinggi. Dalam . tidak hanya ketika masa program dalam fase ini. Dalam mikrokredit perhatian khusus diberikan kepada posisi berdasarkan keakraban kelompok. seperti pengadilan yurisdiksi (yang berhak). Dalam fase. mikrokredit harus mencoba mekanisme tinggi dan mencoba perputaran ekonomi yang sesuai dalam setiap jangka waktu.

Yang tidak dapat dielakkan ini berefek kepada pencapaian tujuan dan berdasarkan dari kepuasan pelanggan. Dalam tugas manajemen ini adalah. Perhatian dari manajemen keterkaitan adalah untuk melihat kemungkinan resiko dalam rangka memaksimalkan pengembalian dari institusi.3). Untuk melakukan hal yang sama kita harus melihat dari resiko operasional tanpa melihat perbedaan dari typologi institusi. karena itu dari pandangan manajemen resiko. diantaranya : 1. identifikasi ini ukuran dan pengawasan harus ditanamkan pada setiap proses Mfi. Mfi bisa mengalami kehilangan. Resiko proses manajemen terdiri dari tiga fase pokok. Proses 2. baik resiko operasi aatu resiko finansial harus mendapatkan pertimbangan yang cocok dalam kebijakan MFi. 3. faktanya. kelengkapan Mfi.bagian ini resiko operasi mengharuskan Mfi menganalisa dengan lebih detail. langkah kedua adalah mentik-beratkan . seperti manajemen resiko menitikberatkan kelengkapan dari pihak perantara. ini menjadi penting untuk seluruh MFi untuk mempertimbangkan manajemen resiko operasional dan fase penting. orang dan sistem atau kejadian diluar proses (lihat bab 5). Kejadian dari resiko operasional melibatkan seluruh MFi. Kuantifikasi dan pengaturan dari yang terhubung pada satu proses. atau penyalahgunaan yang telah memanifestasikan dirinya secara berkala dalam operasi Mfi. Kejadian dari resiko-resiko ini bergantung kepada situasi dari proses ini yang terkait dengan aktifitas produksi (bagan 6. efeknya dapat berdampak negatif kepada seluruh institusi. Resiko operasional dinyatakan sebagai resiko kehilangan dari ketidakcukupan atau kegagalan dari proses internal. Belum dijelaskan secara jelas. akibatnya sistem pengaturan internal harus diperbolehkan untuk setiap prosesnya. kecurangan. Hitungan dan manajemen. Identifikasi Ukuran dan pengawasan. dan sebagai konsekuensinya belum tepat berdasarkan fungsi yang bertanggung-jawab. dimensinya adalah alat yang sesuai dari manusia dan sumber daya materi yang dapat memvariasikan hasil dari resikonya tetapi bukan kejadiannya. Salanjutnya dalam menaggapi resiko ini. petama-tama adalah untuk mengidentifikasikan variabel kunci untuk pengawasi resikonya.

Akhirnya. dan kualifikasi dari resiko. Proses pengaturan resiko berhubungan dengan proses kontrol dan yang bekerjasama didalamnya. Kecendrungan untuk menanggapi kebijakan penengah finansial cendrung untuk mempertimbangkan managemen resiko. fungsi ini harus selalu terjamin identifikasinya. dan syarat resiko kehilangan yang timbul dari kekacauan bisnis atau kesalahan sistem resiko indukator kunci dari pelaksanaan (kinerja) resiko kehilangan yang timbul dari kesalahan dalam proses pencatatan keuangan resiko kehilangan yang timbul dari proses stategis . Proses managemen sebagai bagian dari sistem kontrol internal untuk mempertinggi institusi pengatur manajemen resiko dan proses kontrol memiliki hubungan yang dalam. pengaturan harus menjadi bagian operasi harian dari MFi dalam rangka untuk mengatur resiko.dalam pembenahan peringatan dini atau batas tanda bahaya untuk setiap resiko yang di pikirkan untuk menjadi hubungan strategis bagi kegiatan yang diawasi. diantaranya : • • • • • • • • • • • resiko pemenuhan resiko masalah bunga resiko yang didapatkan dari ketidakcukupan (kegagalan dari proses internal) resiko yang disebabkan dari masyarakat resiko yang di dapat dari kecurangan internal atau kegiatan yang tidak resmi resiko reputasi resiko dari masalah kompensasi. salah satu fungsi dari managemen resiko untuk MFi yang lebih terstruktur. dalam hubungan seberapa penting resiko dalam rangka untuk mencapai tujuan MFi. keuntunagn. proses ini akan berbeda tergantung kepada sifat alami dari institusi dan tipe pertimbangan dari program mikrokredit. Nyatanya. Identifikasi dari proses dan resiko cocok untuk menjadi sistem kontrol yang baik. Resiko operasi yang umumnya mempengaruhi Mfi. kepastiannya. Formal dan semi formal.

dan ketertarikan pelanggan. resiko ini dapat timbul dari kesalahpahaman proses. dari fungsi yangburuk dari unit opersi atau kesalahan manusia. Resiko yang terdapat dari ketidak-cukupan atau kegagalan dari proses internal didapatkan oleh kemungkinan bahwa proses internal Mfi tidak menjamin pencapaian dari tujuan dimana mereka menutup dan atau membutuhkan biaya yang lebih dari budget yang tersedia. pemasok. Resiko masalah bunga terjadi karena kemungkinan dalam proses dari pencampuran ketertarikan individual. Resiko ini berhubungan dengan pandangan pemegang saham dari hubungan penghormatan dan propesional Mfi dan karyawan. Dalam lingkungan resiko yang disebabkan oleh SDM. ketertarikan Mfi. tingkatan produk.Kerumitan resiko bergantung pada kemungkinan bahwa proses implementasi (penanaman) tidak sesuai dengan prosedur Mfi. Resiko yang disebabkan dari masyarakat adalah kemungkinan bahwa SDM cocok dalam manajemen dan atau pengaturan dari proses yabg tidak memiliki keahlihan. ini dapat terjadi sebagai contoh dalam hal pemanfaatan finansial yang tidak sah atau aset non finansial. atau profesionalitas yang dibutuhkan untuk meyakinkan pencapain dari tujuan yang diinginkan atau untuk mengurangi resiko lainnya menjadi tahapan yang dimaklumi. Resiko reputasi adalah kemungkinan bahwa Mfi merusak hubungannya dengan pelanggan. bergantung kepada kemungkinan bahwa staf manajemen dapat mengganti dokumen seperti laporan keuangan atau laporan pernyataan dengan maksud mencurangi penerimaan informasi. pengalama. untuk kepentingan MFi lainnya dipengaruhi dengan resiko yang berhubungan dengan kepuasan pelanggan yang berhubungan dengan ketidak-sampaian tujuan dan terjadi . Kecurangan yang dilakukan oleh kreditor adalah resiko operasional tertinggi oleh Mfi. resiko yang disebabkan dari kecurangan internal. baik dalam kemampuan teknik dan profesional dari seluruh sumber daya yang mengatur bisnisnya pada kualitas. terlebih lagi resiko dari kecurangan-kecurangan internal atau kegiatan tang tidak resmi adalah kemungkinan bahwa pegawai baik sendiri maupun bekerja sama dengan pihak ketiga melakukan kecurangan. atau kegiatan yang tidak legal terhadap Mfi atau penerima uang. atau kegiatan yang tidak resmi memiliki hubungan yang khusus. pencurian. contohnya pihak yang memberi. Msaih di dalam resiko reputasi. dan layanan yang disajikan. Pemberi modal dapat kehilangan pegawai profesional dan dapat merusak citra di pasar.

Ini dimaksudkan bahwa pegawai dalam rangka untuk mencapai tingkatan kinerja dan untuk memperoleh dorongan. tujuannya. Kemungkinan tujuan yang diinginkan tidak dapat tercapai dan tidak disetujui. dan indikator yang tidak dapat dicapai. Resiko dari indikator yang digunakan tidak cukup untuk mewakili situasi finansial dan ekonomi MFi yang sebenarnya. antara indikator finansial. dan strategi proyek. Resiko kehilangan yang timbul dari rusaknya bisnis atau sistem menitik-beratan kemungkinan bahwa sistem informasi yang digunakan mungkin tidak cukup untuk proses operasional dan tidak memuaskan kepentingan operasi menjanjikan data dan informasi yang tidak dapat dipercaya.ketika proses tidak terjadi dalam berbagai cara untuk mencapai perkiraan penerima uang. Resiko dari masalah Keuntungan dan syarat di dapat dari kemungkinan bahwa pegawai tidak setuju dengan indikator kinerja yang digunakan MFi. para karyawan tidak terlalu memperdulikan misi. manajemen tidak mendapatkan informasi yang cukup tentang staf organisasinya. Berhubungan dengan manajemen finansial adalah resiko yang ditimbulkan dari kesalahan dalam proses pencatatan keuangan. tujuan. indikator kinerja yang tidak mempertimbangkan hubungan antara pengembalian jangka panjang. Resiko yang berhubungan dengan jenis lainnya dari resiko reputasi yang disebabkan karena kemungkinan bahwa sisterm komunikasi vertikal (atas-bawah dan bawahatas) atau horizontal tidak efektif. Sebagai contoh. sebagai contoh ketika proses evaluasi terlalu rumit atau ketika MFi tidak dapat memberikan pelanggan atau produk layanan yang dapat dipertanggung-jawabkan. Sebagai contoh. hal ini yidak dapat meralat waktu efesiensinya. ini dapat terjadi ketika kinerja indikator tidak lagi seimbang. dan strategi dari MFi. khususnya unit operasi lokal dan kreditor. Dalam konteks . ketahanan. Untuk itu. Dan ini merupakan sebab utama dari kecuranagn dan pencurian khususnya pada kreditor. akhirnya penting untuk disebutkan bahwa resiko yang timbul dari kesalahan proses strategi. para pegawai tidak memiliki dukungan yang dibutuhkan untuk melakukan kewajiban atau untuk berperan dalam masalah teknikal dan operasional. Sistem pendorong masih merupakan masalah yang belum terselesaikan bagi banyaknya MFI. tertarik untuk tidak menyesuaikandiri dengan tujuan bisnis atau strategi dan stándar etika MFi.

Pengawasan Typologi Pada bagian ini menggambarkan pengawasan sistem efisien internal ini merupakan keperluan mempertimbangkan kedua struktur organisasi dan dasar-dasar proses. Pada faktanya komponen-komponen kontrol bergantung pada kegiatan dan proses yang dibawa. tugas pertanggung-jawaban dan hubungan resiko-resiko typologi telah diidentifikasi. dan untuk Mfi eksternal keperluan-keperluannya seperti pemenuhan terhadap undang-undang lokal dan peraturan supervisi. Lalu. beberapa struktur MFi biasanya merupakan beberapa kombinasi dengan kebutuhan pelaksanaan sistem efektifitas yang menegaskan kegiatan pengawasan dan perlengkapan pertanggunag-jawaban yang tepat. ini memerlukan sesuatu yang dapat dipercaya dan berhubungan dengan Accounting dan informasi manajemen. 8. keselurahan MFi harus mengimplementasikan sistem pengawasan internal dan menghargai dasar MFi secara umum – fungsional sistem efektifitas – pemisahan diantaranya manajemen dan kegiatan pengawasan menghindari masalah-masalah resiko. Pertama-kalinya proses MFi. Sistem pengawasan efektif memerlukan pembaktian manusia dan sumber keuangan. sebaiknya pada tujuan yang meyakinkan dan dapat bersumber pada manusia dan keuangan. Kegiatan pengawasan merupakan pengoperasian fungsional yang menceritakan resiko-resiko dan Lingkungan yang dimana MFi beroperasi. 6. maka dari itu typologi rangka typologi dan mengenai proses pengawasan harus sesuai dengan struktur dan sifat-sifat instruktur organisasi. Pengawasan internal memiliki sistem jaminan dan pencatatan efektifitas dan efesiensi pada proses-proses operasional. MFi memiliki perbedaan struktur organisasi yang bergantung pada typologi instruksi.ini resiko terjadi ketika MFi tidak menyadari dan menganalisa informasi yang ditekankan oleh grup yang disetujui atau ketika bentuk kerja biasanya dan kemungkinan asli dari pengembangan yang sebenarnya berada pada lingkungan terikat. Sistem pengawasan internal telah direncanakan dan metodeloginya . Keduanya untuk MFi internal yang menggunakan seperti pengoperasian dan kebutuhankebutuhan manajemen.

Sistem ini menghadirkan pengawasan konstan tingkatan resiko dan anggota staf yang terkait dalam operasi fungsi. Sistem inforrmasi managemen di lain pihak menyajikan keputusan-keputusan membuat dukungan kepada berbagai badan dalam struktur organisasi.mengenal resiko-resiko yang tegas. eksekutif. dan oleh karna itu. Pengawasan Typologi Pengawasan operasional • • • • Pemeriksaan pengawasan • Pengawasan Instrumen Buku-buku (pedoman) Instruksi Prosedur Kemampuan delegasi keuangan Pemeriksa laporan . Tabel 6. membenarkan manajemen yang benar dari proses-prosesnya.1 Pengawasan Typologi – pengawasan Instrumen. Pada bagian ini mengikuti sistem pengawasan yang merupakan instrumen instruksi pemerintahan. tujuan strategi memustuskan tingkatan perhitungan resiko-resiko yang penting dan yang mana pengawasan typologi harus menjadi implementasi. Sistem pengawasan mengikuti penanganan manajemen pada berbagai macam resiko . sejak mengikuti kebenaran yang tepat dari penyalahgunaan dan penbapaian yang efektif dan tujuan MFi yang efesiensi. tetapi biasanya selalu cocok untuk satu situasi yang spesifik. dan penerapan sistem laboran yang memadai kepada manajemen tingkat atas. Pengawasan typologi dalam aktivitas dan SDM tergantung dari MFi khusus. Pada tahap perencenaan ini. Kebutuhan untuk pengawasan dan pengontrolan operasi MFi tergantung kerjasama dari badan pengawas. mengurangi sebab akibat dampak negatif sebaiknya menghindari mereka pada penimbulan dampakdampak negatif. Untuk bentuk referensi dan resiko-resiko pengembalian tujuan bentuk-bentuk MFi. Struktur pengawasan ini sering tidak cocok pada pengoptimalan model. tujuan strategi mengambil pertimbangan.

sebagai contoh kejadiannya pada evaluasi dan pendanaan kredit. pemasok pada sistem typologi ini merupakan pengambilan pengawasan dari implementasi instruksi operasi yang memuat pengoperasian manual (contoh. pemenuhan resiko dan yang menyebabkan . kredit manual) dan langkah –langkah pengoperasian. ketika staf anggota melebihi batasan yang telah disetujui. Pemeriksaan pengawasan merupakan peristiwa yang bijaksana untuk kemudahan mikrofinance. pada bagian ini untuk menghindari resiko kecurangan. Pemeriksaan pengawasan pada unit operasional. Yang termasuk dalam sistem typologi ini juga merupakan perangkat lunak pengawasan otomatis. dua unit di depan dan dua unit di belakang kantor. kreditur) selama kegiatan mereka.Pengawasan manajemen • • • • Perencanaan strategi Anggaran belanja tahunan Situasi jabatan Laporan kegiatan dan laporan keuangan Pengawasan kualitas • • Misi Kode etik Pengawasan internal (memeriksa daftar-daftar dan laporan keuangan) Laporan pengawasan • • Pengawasan eksternal (menyeimbangkan pernyataan dan dokumen-dokumen untuk penyingkapan keperluan) Pengawasan operasi membawa keluar operasi unit-unit (contoh. mereka bertujuan membuktikan kerelaannya pada pengoperasian internal dan peraturan eksternal.

pengawasan ini bergantung pada resiko pengawasan manajemen yang setuju pada tujuan sistem pengukuran resiko yang memeriksa batasan penetapan fungsi-fungsi yang berlaku dan pengawasan yang berhubungan dengan hasil pengoperasional area unit tunggal yang menentukan resiko pengembalian tujuan. perintah pengoperasian). pada bagian ini menjamin kebenaran pengoperasian yang berkesinambungan dan penyelesaian laporan-laporan serta resiko-resiko. yang mengandung kejelasan dan menetapkan jalur pada kegiatan pengawasan dan pertanggungjawaban. Sistem pengawasan internal mikrofinancebisa menjadi struktur yang digunakan pada keuangan menengah lainnya. atau diselenggarakannya dengan pengembalian fungsi kantor.terjadinya resiko yaitu ketidakcukupan atau kegagalan proses internal (lihat bagian 6. pengawasan ini bergantung pada proses pemeriksaan internal dan bermaksud mengidenifikasi kelainan-kelainan. Pengawasan manajemen pada dokumen akuntansi seperti anggaran.5). ekonomis. pelanggaran-pelanggaran . pengawasan menjamin kegiatan yang merupakan prosedur dan pedoman.. dan lain-lain. menurut pengikutnya terdapat 3 tingkatan: • Tingkat pertama. Pengawasan kualitas pada kegiatan etika-sosial merupakan implementasi untuk memeriksa layanan yang diberikan. Pengawasan laporan menuju kepada komunikasi internal mikrofinance dan penyingkapan segala kepentingan. Prosedur pengawasan harus dapat menjelaskan kecocokan dokumendokumen (prosedur. Mereka membawa unit pengoperasian yang sama (contoh: pengawasan hirarki) atau memasukkan kedalam prosedur perangkat lunak. Tujuannya untuk memeriksa situasi mikrofinance pada modal. dan komponen keuangan. • Tingkat ketiga. pedoman-pedoman. Dokumen-dokumen tersebut harus sesuai dengan penjelasan instrumen yang digunakan dan informasi yg diberikan harus berasal dari semua pengaturan resiko-resiko (resiko typologi). pernyataan-pernyataan. • Tingkat kedua. surat kredit.

Kumpulan pengawasan harus tidak terikat pada unit pengoperasian. Pada mikrofinance. dapat ditarik menjadi sistem pendorong dan juga penganalisaan seluruh tingkatan struktur organisasi yang dapat mewakili sumber resiko. termasuk pelanggan. Disisi lain. Pada kegiatan pengawasan ini mampu menerapkan sistem pengawasan yang berkelanjutan.prosedur dan jalur internal.7 Sistem Pendorong Sistem pendorong digunakan mikrofinance dapat memberikan sumbangan positif untuk pencapaian cita-cita produktifitas. Pengalaman mikrofinance dalam penggunaan sistem ini menganjurkan hal itu. mamajemen. efek negatif yang tinngi dibandingkan dengan keuntungan dan sistem itu telah menempuh peningkatan resiko pencurian dan kecurangan internal atau kegiatan yang tidak sah. jika digunakan tujuan yang tidak benar. pada kemunculannya mereka bukan bentuk yang ideal sebagai skema pendorong. Karena itu. Tabel 6.2 Susunan pendorong/ahli waris . pelaksanaan sistem ini membutuhkan kehati-hatian dalam proses pencatatan (pengawasan) yang fokus pada SDM. Ini juga merupakan instrumen tidak langsung untuk pencapaian ketahanan dan keterjangkauan cita-cita. Mengapa sistem pendorong itu begitu penting bagi kegiatan mikrofinance? Karena karakter mikrofinance meupakan tinggi-kuatnya tenaga kerja manusia dengan maksud pertanggung-jawaban yang tinggi dibandingkan dengan sistem bank tradisional.2). berperiode atau yang juga mengandung arti luar biasa pada tempat pemeriksaan. staf anggota. pendorong digunakan pada setiap tingkatan institusi struktur. 8. Dalam beberapa kasus. diatas dewan pengurus yaitu direktur (Tabel 6. sistem pendorong akan memicu sumber-sumber resiko operasional untuk mikrofinance dan jika kejadiannya seperti itu maka harus segera diawasi. Mereka juga mengevaluasi sistem pengawasan internal secara keseluruhan dengan benar. Bagian inti mikrofinance.

tetapi . rancangan-rancangan kredit kecilbanyak yang berhasil. Instrumen ini bermaksud membesarkan hati para pelanggan dalam mengambil langkah yang benar dengan Mikrofinance (membayar pinjaman sesuai dengan program yang telah ditetapkan mikrofinance dalam jangka waktu yang lama). banyak peralatan telah digunakan untuk mendukung ketepatan waktu pengembalian kredit dari para peminjam. Kompensasi dan pelaksanaan dan pelaksanaan sistem ukuran pengambilan merupakan hal terpenting di dalam strategi. Sebagai contoh. Kewajiban para staf merupakan kepastian yang termasuk kategori terpenting dalam penggolongan biaya. dengan dampak yang besar pada mikrofinance. Mereka memberikan pinjaman dalam jumlah yang besar dan pinjaman dalam waktu yang lama. yang mana bergantung pada pengurangan tingkat suku bunga. Pendorong merupakan hubungan antara kegiatan apapun. Yang menarik lainnya di instrumen adalah “potongan”. diantara satu yang digunakan merupakan dasar-dasar utama penyelesaian yang juga disebut debitur terbaik. Para staf memiliki berbagai kebijakan yang berhubungan dengan karyawan bank. Pada tingkat kedua struktur kelembagaan dimana merupakan staf operasional.Tingkatan struktur kelembagaan Kedudukan direktur Pendorong tak nyata X X Pendorong non-moneter nyata X X X X Pendorong moneter nyata X X X X Manajemen X Kreditur Pelanggan Pencapaian mengakibatkan sistem pendorong bagi pelanggan dengan keutamaan yang positif. tetapi juga memperoleh keuntungan kesetiaan. mengingat juga pertimbangan area terpencil dimana mereka beroperasi.

Pada kasus kreditur ini. Tingkatan yang tinggi dari struktur lembaga juga termasuk sistem pendorong. hal tersebut secara penting lebih tinggi dibandingkan dengan sistem pendorong itu sendiri. (Tabel 6. Sebagai contoh. Keuangan pendukung tentunya memiliki pengaruh besar dalam pendapatan sumber daya. sistem pendorong itu merupakan penghargaan bagi kreditur pada salah satu bagian yang menetapkan perbedaan memperbolehkan program kesepakatan dengan membenarkan kreditur menetapkan perbedaan kredit kecil dengan penerima uang (keuntungan) tanpa persyaratan yang dapat dipercaya.aplikasi terbaik telah ditemukan oleh kreditur dan operasional pinjaman yang melibatkan para staf pada rancangan-rancangan kredit kecil.3 Sistem Pendorong Typologi • • • Pendorong nyata non-moneter • Kegunaan misi Kepuasan pekerjaan Kemungkinan untuk promosi Keuntungan non-moneter Pendorong yang tak dapat dilihat . sistem pendorong dapat sangat membantu kestabilan anggota yang lebih tinggi.3). Namun. Kepentingan lainnya menggunakan sistem pendorong akhir untuk membuat SDM mikrofinance setia. Dalam berbagai konteks. Typologi ini mengurus permainan atas jalur yang penting. pada tahapan kedua. Tabel 6.. sistem pendorong kadang-kadang menyebabkan perbedaan dengan ketahanan dan keterjangkauan cita-cita. Pada banyak kesempatan. tipe pendorong lainnya seperti tipe pendorong anggota meningkat (Holtman et al. karena sifat alami dan lokasi program yang mudah dijangkau. Namun dilain pihak. mereka menghasilkan usaha perlindungan mayoritas pada aset-aset penentuan pendapatan organisasi mikrofinance. sistem pendorong harus merubah sistem pelaksanaan. dan pelatihan untuk menjadi sumber daya baru. 2002). Jika dilain pihak kedudukan direktur ditujukan untuk ditinggikan dalam hal kesan yang mana berkesan baik dengan perwujudan tujuan tertentu. keuangan pendukung masih penting. mencari biaya-biaya pilihan. Oleh karena itu.

akan menjadi perbedaan untuk mikrofinance dengan jelas dan akan bergantung pada penawaran produk typologi. Yang kedua. Seperti sistem. Namun demikian dalam keadaan itu juga merupakan kepentingan proses keuangan yang khusus mengandung lebih sedikit dasar-dasar operasional dan pengawasan manajemen. penting untuk memiliki sistem pengawasan yang konstan. dalam hal ini mikrofinance dan pemberimodal harus bekerja sama dalam rangka meningkatkan kualitas dari sistem pengawasan internal yang selama ini dilakukan. mengandung arti proses-proses dasar dengan pengawasan yang wajar. Yang pertama. Bagaimanapun. Alasan utamanya ada dua. melakukan kegiatan yang sangat mirip dengan yang dilakukan bank komersial. Karena faktor-faktor yang tak . Proyek kredit kecil termasuk dalam program pengembangan kerjasama seperti program mikrofinance lainnya. Layaknya laporan yang sesuai. perbedaan dari tujuan khusus dari tiap pertimbangan poyek atau program. Dibutuhkan sistem informasi yang efektif dan memungkinkan untuk pengawasan pelaksanaan kegiatan operasional pada seluruh tingkatan organisasi. Dalam proyek mikrofinance lain situasinya berbeda. Mikrofinance. tanpa menjadi pengikut sistem keuangan tradisional. terutama kepada pemberi modal. Perantara kredit finansial kehadirannya secara relatif tidaklah penting dibandingkan pencapaian tujuannya. untuk program kredit kecil termasuk pada pengembangan program kerjasama. dasar-dasar etika-sosial dan typologi pendanaan (biasanya donatur).Pendorong moneter nyata • • • Sistem bonus moneter Keuntungan saham Pemegang kepemilikan 8.8 Kesimpulan Apakah mungkin untuk mendapatkan sistem pengawasan internal standar yang cocok untuk semua mikrofinance? Jawabannya pastilah tidak. Tetapi yang termasuk dalan layananlayanan khusus tergantung dari target khusus typologi dari produk yang ditawarkan. Untuk mikrofinance jenis ini. tergantung dari typologi kelembagaan mikrofinance.

LKM sudah memiliki akar sejarah yang cukup panjang di Indonesia. Ketahanan dan keterjangkauan tujuan hanya jika tersedianya instrumen yang cukup. Terjadinya krisis juga membuat masyarakat paham bahwa perbankan nasional lebih banyak melayani pengusaha skala besar (konglomerat). Beragam model perkumpulan arisan (simpan pinjam) yang dikembangkan di banyak daerah perdesaan merupakan contoh bahwa masyarakat kita sudah lekat dengan tradisi keuangan mikro. yang sayangnya tidak bertanggung jawab dan berlindung di balik fasilitas (kemudahan) dari pemerintah. Akhirnya. Untuk bebagai alasan-alasan. Bermula dari kegagalan sistem keuangan konvensional (yang liberal) tersebut saat ini mulai banyak dikembangkan pemikiran dan praktek lembaga keuangan mikro (LKM).tetap itu merupakan strategi pertimbangan untuk pengawasan yang akan berubah (berganti). sistem pendorong dapat menjadi instrumen yang berguna untuk pencapaian pelaksanaan. . Studi Kasus Kabupaten Kulon Progo Ekonomi Kerakyatan dan Sistem Keuangan Mikro EKONOMI KERAKYATAN DAN SISTEM KEUANGAN MIKRO ( Studi Kasus Kabupaten Kulon Progo) Krisis moneter 1997/1998 telah membuka kesadaran masyarakat Indonesia akan rapuhnya tatanan/sistem keuangan yang setelah liberalisasi keuangan (Pakto 1988) didominasi oleh banyak bank dalam skala besar. sistem pendorong dapat mengandung fenomena seperti pilihan yang merugikan dan resiko pencurian dan kecurangan internal atau kegiatan lainnya. Faktanya. mekanisme ini harus digunakan dalam cara yang benar dan dibawah sistem internal yang efektif dan efisien.

Program Takesra/Kukesra dilaksanakan pada tahun berikutnya di desa-desa non-IDT. Salah satu masalah mendasar adalah sering tidak tepatnya alokasi dana kepada sasaran orang miskin yang telah ditentukan. P2KP. PDMDKE. Sampai saat ini pun program penanggulangan kemiskinan seperti PPK. keberadaan kredit skala kecil (kredit usaha perdesaan) yang dikembangkan BRI juga merupakan salah satu bentuk keuangan mikro yang melayani nasabah pengusaha kecil (miskin). dan lebih dapat dipercaya. mengurangi resiko. lebih membutuhkan. Kriteria miskin (yang memang beragam) tidak lagi dipegang sebagai dasar penentuan skala prioritas penyaluran sumber daya keuangan dan pemberdayaan penduduk miskin. Keuangan mikro juga telah lama dikembangkan melalui pengguliran dana dalam skema program penanggulangan kemiskinan. seperti IDT yang dilaksanakan mulai 1993/1994 selama tiga tahun. Alasan kehati-hatian. Kendala moral memang dihadapi tidak saja oleh pengelola keuangan yang berkecimpung dalam aktivitas sosial-ekonomi masyarakat yang . dan efisiensi dana sering dijadikan dalih untuk menggeser orientasi alokasi dana ke orang yang dinilai lebih layak (mampu mengembalikan). pada saat ini tidak mudah untuk mengenali keterkaitan langsung antara keuangan mikro dengan upaya-upaya menanggulangi kemiskinan melalui program-program yang dikembangkan. Kebijakan pemerintah yang lebih bias kepada usaha besar telah meminggirkan keuangan mikro. Keuangan mikro memang selalu diidentikkan dengan upaya mengembangkan usaha mikro yang sekaligus juga merupakan cara menanggulangai kemiskinan penduduk. P4K. sehingga titik balik reformasi 1998 merupakan berkah bagi kebangkitan keuangan mikro di Indonesia. Namun begitu. walaupun dapat ditunjukkan sebenarnya bahwa penduduk miskin tidak memiliki “tradisi ngemplang”.Di sektor formal. dan program lainnya tetap dikembangkan melalui pendekatan keuangan mikro yang telah mengakar dalam tradisi sosial-ekonomi masyarakat. seperti halnya tradisi yang justru ditumbuh-suburkan oleh pengusaha besar (konglomerat) di Indonesia.

Walaupun “pengakuan” terhadap usaha mikro (ekonomi rakyat) telah mulai muncul namun pemberlakuan kriteria nilai omzet atau modal usaha mikro masih juga bias kepada “pengusaha besar” sehingga berpotensi menumbuhkan “predator-predator” yang siap berebut “kue pinjaman” berbunga murah.memegang prinsip “sithik eding” atau “dum-dil” (dibagi rata). yang berarti usaha yang beromset Rp.404. Departemen Koperasi dan PKM sendiri mematok kredit untuk usaha kecil maksimal Rp 5 milyar. 999 juta pun (nilai yang sangat besar dalam pandangan petani di perdesaan) dapat menikmati fasilitas kredit untuk usaha kecil dengan jumlah yang cukup besar (maksimum Rp 400 juta).-? Tidakkah usaha 112. Di sisi lain. prosedur mudah. kesejahteraannya telah membaik. Dalam PP No 5/1995 dan UU No 9/1995 misalnya.246 orang (penduduk miskin di Kulon Progo) kemudian dapat disebut sebagai usaha “super-mikro”? Bagaimana upaya penanggulangan kemiskinan dapat dikatakan berhasil apabila mereka yang diperhatikan dan diberdayakan bukanlah termasuk penduduk yang benar-benar miskin. dan persyaratan ringan. Lalu bagaimana dengan banyaknya penduduk perdesaan (khususnya di Kulonprogo) yang memiliki pendapatan maksimal Rp 500. batasan mengenai skala usaha juga turut “mengkondisikan” terciptanya ruang-ruang pergeseran makna keuangan mikro dari tujuan/upaya penanggulangan kemiskinan. dalam aspek legal-formal.000 per bulan. atau pendapatan mereka telah meningkat setelah . sedangkan Bank Mandiri menggunakan nilai omset sebesar Rp 360 milyar sebagai patokan . namun juga oleh banyaknya “orang mampu” di perdesaan yang tidak cukup peka terhadap masalah kemiskinan. Sejauh ini belum ada data-data akurat dari berbagai pengelola program sejauh mana penduduk miskin telah berkurang. Dalam berbagai tulisan di media juga disebutkan bahwa pengusaha kerajinan dengan pendapatan antara satu hingga dua juta rupiah per bulan diklasifikasi juga sebagai pengusaha mikro. usaha kecil didefinisikan sebagai usaha dengan kategori omset maksimal 1 milyar. Terlebih lagi kriteria BPPN yang mengkategorikan usaha kecil dengan maksimum kredit Rp 10 milyar.1 persen penduduk Kulon Progo yang pendapatannya di bawah garis kemiskinan kabupaten senilai Rp 105. atau bahkan 25.

rumah-rumah gadai. atau pendekatan yang mengiringi program tersebut kurang sesuai dengan ciri-ciri penduduk miskin. Pada kenyataannya mereka tetap memerlukan sumber pembiayaan. yang populer disebut Dana Cadangan Pemberdayaan Desa (DCPD). pengembangan keuangan mikro dapat dimaknai sebagai salah satu metode “redistribusi pendapatan” dan model investasi . merupakan langkah awal pemihakan terhadap pelaku ekonomi mayoritas penduduk di wilayah perdesaan tersebut. misalnya untuk membayar sekolah anak. atau perkumpulan arisan. yang dipenuhi dengan meminjam saudara/tetangga.dikembangkannya program-program bermodel keuangan mikro di wilayah perdesaan atau perkotaan. Di samping kearifan untuk tidak berkeinginan tergantung pada “utang” dari pihak luar. dan lain-lainnya. Selain itu mereka pun tetap merasa “kekurangan dana”. Secara tegas dinyatakan bahwa mereka adalah orang-orang yang berhak untuk memanfaatkan sumber daya keuangan. peran. melainkan dengan pendekatan sosio-antropologis berbasis pada pemihakan dan perhatian tulus kepada penduduk miskin. Masalah lain yang dihadapi penduduk miskin adalah ketidakpercayaan akan kemampuan mereka sendiri untuk memanfaatkan sumber-sumber keuangan mikro yang telah disediakan. “sumbangan”. Dalam kontek ekonomi-politik. Keadaan ini memberi pelajaran bahwa keuangan mikro tidak cukup hanya dikembangkan dengan pendekatan profesional (apalagi berorientasi pada pemupukan aset/omset). Kebijakan untuk mengalokasikan dana cadangan APBD sebesar Rp 22 milyar. kenyataan ini sebetulnya juga menggambarkan betapa sistem keuangan mikro melalui program penanggulangan kemiskinan menjadi kurang relevan. Keuangan Mikro : Banking for the Poor ‘ala Kulon Progo Komitmen pemerintah kabupaten Kulon Progo untuk mengembangkan lembaga keuangan mikro merupakan wujud dari “pengakuan” terhadap kekuatan. berkaitan dengan pemenuhan kebutuhan dasar baik sehari-hari maupun insidental.843 jiwa itu. berobat. dan potensi ekonomi rakyat di kabupaten yang berpenduduk 446. kurang akrab.

68 milyar. Sementara data BRI menunjukkan bahwa nilai tabungan masyarakat di BRI Wates sebesar Rp 107 milyar hanya sebesar Rp 32.37%. dan Rp 7. melalui pengalokasian dana ke seluruh desa di Kabupaten Kulon Progo. Sudah sepantasnya bila anggaran daerah dialokasikan utamanya kepada upaya peningkatan kesejahteraan penduduk miskin. Nilai ini masih jauh lebih kecil dibanding rasio Kupedes dan total simpanan di BRI Gunungkidul (Wonosari) sebesar 61. Di sisi lain pengembangan lembaga keuangan mikro dapat dijadikan media bagi pengembangan model investasi ekonomi rakyat kabupaten Kulon Progo. Politik anggaran ini diperlukan untuk mengimbangi tatanan/sistem keuangan yang masih belum sepenuhnya memihak pada penduduk miskin. Sampai tahun 2002 PDRB Kulon Progo masih didominasi oleh sektor pertanian dengan nilai sumbangannya sebesar 38.42% dari total PDRB sebesar Rp 1. namun belum dapat dipastikan berapa persen yang dinikmati oleh pengusaha mikro karena pembagian kredit adalah sebesar Rp 1. seperti halnya Kredit Makarya yang baru saja digulirkan BPD Kulon Progo.ekonomi rakyat. Sebagai ilustrasi.42 milyar (harga berlaku. Keadaan ini mungkin menjadi salah satu pendorong dikembangkannya lembaga keuangan mikro di Kabupaten Kulon Progo. hanya sebesar Rp 8. 2002) . Walaupun ada kenaikan besar dibanding alokasi kredit tahun 2001 yang hanya Rp 1.40 milyar (atau senilai 33.68 milyar (atau senilai 30. Investasi ekonomi rakyat di sektor pertanian perlu dikembangkan melalui penguatan modal . dengan nilai Simpedes dan Kupedes masing-masing adalah sebesar Rp 89.25 milyar untuk pedagang. Sedangkan perbandingan nilai Kupedes dengan nilai Simpedes di BRI Kulon Progo hanya sebesar 36.1 milyar untuk lainnya .113. data Bank Pasar Wates tahun 2002 menunjukkan bahwa dari total simpanan masyarakat di bank tersebut sebesar Rp 24.7%) yang disalurkan kembali dalam bentuk kredit kepada masyarakat.3%) yang disalurkan dalam bentuk Kredit Usaha Perdesaan (Kupedes). Penduduk Kabupaten Kulon Progo sebagian besar tinggal di wilayah perdesaan dengan mata pencaharian pokok bertani.94 milyar.3%.84 milyar dan Rp 32.98 milyar.

Sedangkan model ketiga adalah banking for the poor.dari berbagai sumber-sumber keuangan mikro karena sektor ini menjadi tumpuan ekonomi daerah yang menghidupi mayoritas penduduk dan lebih dapat dipercaya memajukan perekonomian yang dapat mewujudkan pemerataan dan keadilan sosial. Model kedua adalah banking with the poor. lembaga donor. Model pertama adalah banking of the poor. Model ini telah lama dikembangkan oleh banyak LSM seperti Bina Swadaya di beberapa wilayah di Indonesia. walaupun masa programnya sudah berakhir namun program-program tersebut masih dikembangkan masyarakat secara swadaya sampai sekarang. atau program lain. Model ini yang pada awalnya juga akan dikembangkan oleh pemerintah Kabupaten Kulon Progo melalui alokasi dana APBD yang dipopulerkan dengan istilah “dana abadi: untuk pemberdayaan penduduk Kulon Progo. Walaupun . Masalah yang timbul adalah bagaimana menempatkan lembaga keuangan mikro yang baru di tengah maraknya model keuangan mikro utamanya dari program penanggulangan kemiskinan seperti PPK. dan lain-lain untuk disalurkan kepada penduduk miskin (pelaku usaha mikro) . Pada awalnya program-program penanggulangsn kemiskinan seperti IDT. IDT. yayasan. dan keberlanjutan. Model ini telah dikembangkan dengan baik di beberapa desa di Kulon Progo melalui kelompok-kelompok arisan simpan pinjam. yang mengupayakan pendanaan keuangan mikro dari anggota dan disalurkan ke anggota kelompok itu sendiri. kemandirian. Takesra/Kukesra. Pengembangan keuangan mikro diperlukan untuk membangun kekuatan ekonomi daerah Kulon Progo yang berbasis sumber daya lokal. yang melakukan penghimpunan dana dari pihak ketiga baik pemerintah. dimana bank berusaha menyesuaikan kriteria perbankan dengan kelompok jika perlu disertai perantara seperti Lembaga Pendamping Usaha Mikro (LPUM). IDT. Untuk itu dapat dipelajari kemungkinan pengembangan tiga model lembaga keuangan mikro yang lazim diterapkan di negara sedang berkembang termasuk Indonesia. dan PPK menggunakan model ini dengan menyalurkan dana dari APBN atau dari lembaga lain. dan Bandus.

Ujungujungnya adalah ketidakpercayaan setiap level pemerintahan tersebut terhadap kemampuan penduduk miskin di perdesaan untuk mengelola sumber daya baik sumberdaya alam maupun keuangan. Selain itu tidak diperhatikannya pola-pola tradisional masyarakat dalam pengelolaan keuangan justru dapat menjauhkan keuangan mikro dari tujuan melayani penduduk miskin di perdesaan. namun memang perlu ada spesifikasi yang dapat dijadikan “positioning” bagi lembaga keuangan mikro yang akan dibentuk. Jangan sampai keberadaan LKM baru justru menjadi sumber masalah baru di masyarakat perdesaan. pelaksanaan. Dalam demokrasi ekonomi penduduk miskin diberi kesempatan untuk ikut berperan dalam setiap kegiatan atau program ekonomi. baik dalam proses perencanaan.berbagai program tersebut memiliki lingkup berbeda dan keterbatasan yang dihadapi. . maupun evaluasi. dan Keuangan Mikro Penerapan ekonomi kerakyatan (demokrasi ekonomi) sebagai suatu sistem ekonomi yang memihak ekonomi rakyat dipercaya dapat dijadikan metode untuk menanggulangi kemiskinan. Pemerintah pusat tidak “sepenuh hati” percaya kepada kapasitas pemerintah kabupaten. baik tingkat kecamatan maupun desa dan dusun. termasuk kekhawatiran akan tumbuhnya budaya “gali lobang tutup lobang” dalam berhutang karena banyaknya sumber keuangan yang dapat dijangkau. baik menyangkut pola angsuran (bulanan/ musiman). Masalah yang biasanya muncul adalah timbulnya “gejala ketidakpercayaan” terhadap kemampuan penduduk miskin yang akhirnya menghambat upaya pemberdayaan terhadap mereka. yang juga menjadi “tidak percaya sepenuh hati” kepada level pemerintahan dibawahnya. Keadaan ini sebenarnya merupakan akibat dari tarik ulur kepentingan yang disebabkan juga oleh ketidakpercayaan di setiap level birokrasi pemerintahan. Di Kulon Progo sendiri terdapat berbagai pola/sistem perguliran dana yang berbeda satu sama lain. Ekonomi Kerakyatan. maupun dalam hal penentuan alokasi (pemanfaatan) jasa/bunga pinjaman. “gejala ketidakpercayaan” ini merupakan sisa-sisa warisan sistem politik-ekonomi sentralisme-otoriter Orde Baru yang dikembangkan atas dasar paradigma top-down. Kemiskinan.

Ketiga : kesempatan bagi penduduk perdesaan untuk melakukan pengawasan (kontrol) terhadap pengelolaan dan pencapaian tujuan lembaga keuangan mikro. Jika demokrasi ekonomi dipercaya dapat menjadi pilar pengembangan ekonomi rakyat maka berkaitan dengan lingkup pengelolaan keuangan mikro perlu diperhatikan beberapa acuan/kriteria dasar yang menjadi ciri penerapan demokrasi ekonomi. dan arisan simpan pinjam dengan nilai modal mencapi lima hingga tujuh juta rupiah. Berbagai masalah berkaitan dengan pengembalian pinjaman lebih disebabkan karena kinerja dan moralitas pengurus yang buruk. Bandus. Pertama : kepercayaan kepada penduduk miskin. serta tidak sungguh-sungguhnya pengelola program dalam memberdayakan penduduk miskin. Paradigma lama menitikberatkan pengawasan secara top-down. bahwa mereka mampu untuk tidak saja memanfaatkan sumber keuangan mikro namun juga sanggup untuk mengelolanya.Kenyataan ini mempengaruhi pertimbangan dalam penentuan lingkup pengelolaan lembaga keuangan mikro yang akan didirikan di Kabupaten Kulon Progo. yaitu pengawasan dari level pemerintahan teratas hingga ke level yang paling bawah. dan penyesuaian terhadap tradisi sosial-ekonomi masyarakat perdesaan. Mobilitas penduduk perdesaan yang mayoritas bekerja sebagai petani tradisional (semi-subsisten) relatif rendah sehingga pendekatan yang mungkin diterapkan adalah “pola jemput bola”. tanpa ada persoalan-persoalan (kemacetan) yang berarti. Kedua : akses yang luas kepada penduduk miskin untuk memanfaatkan sumber keuangan mikro yang tersedia. prioritas penduduk miskin. Masalah yang dihadapi penduduk miskin (termasuk di Kulon Progo) adalah relatif panjangnya prosedur dan jauhnya pusat layanan keuangan mikro sehingga sebagian mereka tidak dapat menjangkau manfaat dana tersebut. Hal ini mendasari . Fakta-fakta menunjukkan bahwa penduduk miskin di beberapa perdesaan Kulon Progo sampai saat ini masih aktif mengelola dana IDT. sebuah pendekatan yang sudah lazim dikembangkan oleh masyarakat perdesaan sendiri. Beragam sumber keuangan mikro ternyata bukan jaminan mudahnya akses bagi usaha mikro atau usaha “super-mikro” jika sistem atau polanya tidak didasarkan pada prinsip kedekatan layanan.

Namun hal itu mengakibatkan minimnya kesempatan masyarakat perdesaan untuk ikut mengawasi pengelolaan keuangan mikro karena daya jangkau mereka yang menjadi terbatas. agama yang tidak mendukung. Keempat : pengelolaan keuangan mikro dijiwai oleh semangat pemberdayaan untuk mencapai tujuan pemerataan. kurang berusaha. Tujuan pemerataan dan keadilan hanya dapat tercapai apabila ada kemauan (dan pemihakan) yang kuat untuk menjadikan penduduk miskin di perdesaan sebagai pelaku utama dan prioritas dalam pengambilan kebijakan. Selama ini masih banyak anggapan dan pemahaman umum yang keliru tentang hakikat kemiskinan di seluruh dunia yaitu bahwa mereka menjadi miskin karena hambatan-hambatan budaya.adanya pandangan bahwa lingkup pengelolaan keuangan mikro sebaiknya pada level yang memudahkan pengawasan oleh pemerintah kabupaten sehingga kinerja keuangan mikro dapat terus dipantau dan dievaluasi. dan efisiensi. Anggapan-anggapan ini semuanya keliru. atau hidup bermalas-malas. keadilan. Pemberdayaan penduduk miskin di perdesaan perlu dilakukan sehingga mereka dapat mengaktualisasikan peran dan potensi mereka dalam mengelola lembaga keuangan mikro. Ekonomi rakyat adalah cara-cara rakyat memecahkan masalah ekonominya (solution). itulah ekonomi rakyat. Yang benar. Beberapa nilai dasar demokrasi ekonomi tersebut merupakan pertimbangan utama dalam penentuan lingkup pengelolaan dan pola operasional lembaga keuangan mikro di Kulon Progo. mereka yang dianggap dan nampak miskin itu sebenarnya adalah pekerja keras yang mampu menggunakan segala cara untuk bertahan hidup. Penduduk miskin di perdesaan dapat diberdayakan melalui pelatihan dan pendampingan dengan tujuan agar mereka tidak saja dapat memanfaatkan namun juga mampu mengelola keuangan mikro. dan keliru sekali jika justru fakta dan cara-cara kerja mereka itu dianggap sebagai “masalah” dan “beban” ekonomi bangsa. Itulah cara-cara berekonomi dari rakyat. tak bersemangat. Pengalaman menunjukkan bahwa lemahnya kontrol masyarakat menjadi sebab utama terjadinya berbagai penyimpangan dalam penyaluran dan pengelolaan kredit mikro di perdesaan. .

solidaritas dan kegotongroyongan yang kental. tingkat kesadaran yang tinggi akan pentingnya pendidikan bagi anak-anak mendorong masyarakat perdesaan di Kulon Progo untuk senantiasa mengupayakan cara guna memenuhi kebutuhan akan masa depan anak-anak mereka. dalam mengelola modal sosial yang mereka miliki. Pelaku ekonomi rakyat (usaha mikro penduduk miskin) di Kabupaten Kulon Progo memiliki modal sosial yang mendukung pengembangan keuangan mikro. . Tidak berlebihan jika Prof.Jika keuangan mikro dikembangkan untuk memberdayakan penduduk miskin maka pemerintah kabupaten perlu belajar dari mereka. dengan keyakinan bahwa keuangan mikro merupakan salah satu jalan bagi upaya menanggulangi kemiskinan mereka. yaitu berupa rasa tanggung jawab yang tinggi. serta tradisi sejarah yang panjang dalam mengembangkan sumber keuangan di perdesaan. Keuangan mikro harus dikembangkan dengan rasa empati terhadap keadaan dan semangat hidup penduduk miskin di Kulon Progo. Di samping itu. Usaha mikro yang masih bertahan dan bahkan berkembang saat ini menunjukkan bahwa penduduk miskin memiliki pengalaman dan strategi sendiri dalam menghadapi setiap masalah hidup (survival strategy). Muhammad Yunus (pendiri Grammen Bank di Banglades) menggelorakan idealisme melalui ungkapannya : “suatu hari nanti anak cucu kita akan pergi ke musium dan belajar tentang kemiskinan dari sana”.

pendekatan evaluasi kinerja harus dipertimbangkan dari dua perspektif yang berbeda: 1) Pendekatan pertama adalah terkait dengan kinerja satu proyek berhasil mengadopsi perspektif seperti pembiayaan proyek. Evaluasi kinerja. Pengenalan Bab ini mengusulkan sebuah medel analisis kinerja iuntuk program keuangan mikro dan lembaga dalam rangka untuk meng evaluasi hasil actual atau diharapkan.1. lebih atas. Kerangaka teoritis. yang terdiri dari literature tradisional pada kinerja. Secara khusus. 2) Evaluasi kinerja lain yang berhubungan dengan suatu LKM bahwa menangani volume signifikan operatif. bukan subjek baru dalam keuangan mikro. sebagaimana dapat terjadi dalam kasus lembaga non-formal. dan alasan dari sudut pandang sebuah portofolio proyek. adalah dalam konteks sesuai dengan alasan tertentu yang mencirikan operasi keuangan mikro. Pada .BAB IX KINERJA KEUANGAN MIKRO 9. terutama LSM dimensi dikurangi.

termasuk organisasi non-profit yang kurang formal dan kompleks. Oleh karena itu. 9. mereka harus dianalisis dalam kaitannya dengan bidang berbeda dari manajemen.1 Kinerja Fitur Analisis Kinerja adalah proses mengevaluasi hasil actual diproduksi oleh suatu proyek. dan mencapi lebih dari target. Bab ini menyajikan sebuah rekonstruksi singkat metodologi yang saat ini digunakan dalam keuangan mikro untuk analisis kinerja. dalam kegiatannya dengan hasil yang diharapkan.2 Analisis Kinerja 9. atau oleh lembaga. dan ini dikondisikan oleh perlunya menyusun informasi sehingga. dan kebutuhan untuk menemukan keseimbangan yang benar antara dua sasaran dikotomis yang mencirikan keuangan mikro.. beberapa model evaluasi telah dikembangkan selama beberapa tahun terakhir. yaitu. dasar evaluasi kinerja adalah ketersediaan data pada setiap area manajemen dan operasi individu masing-masing daerah. dalam lembaga. mengidentifikasi karakteristik utama dari masing-masing. Evaluasi kinerja adalah suatu proses berdasarkan kelengkapannya. Gaya inovatif terinspirasi sehubungan dengan tiga persyaratan khusus: pertama adalah derivasi ketat dari doktrin klasik pada anaslisis kinerja yang menjamin ketelitian dan keandalan.tingkat internasional. dan keterbatasan utama pada SI infosmasi yang dapat terjadi. yang membentuk suatu system indikator yang menawarkan informasi yang memadai secara keseluruhan. ini memungkinkan kita memenuhi tiga tujuan utama: • Untuk merumuskan harapan yang telah realistis dari sumber daya yang tersedia . yang kemempuan beradaptasi terhadap lembaga formal dan informal. bab ini mengusulkan sebuah alaternatif untuk mengukur kinerja keuangan mikro. Selain itu. informasi yang berhubungan dengan aspek operasi manajemen tunggal.2. Karena proses dan kegiatan yang membentuk proyek atau lembaga yang beragam. keberlanjutan. tempat mereka berada. namun beragam. meskipun synopsis. bidang analisis dipertimbangkan oleh ukuran mereka.

Evaluasi kinerja model. indikator-indikator dari system evaluasi yang diterapkan untuk setiap area analisis harus dipertimbangkan secara individual. yang memungkinkan mengevaluasi setiap operasi dari entitas – baik itu suatu proyek atau lembaga yang – dengan menggunakan indikator. Pengumpulan data. dengan demikian. dan penyajian informasi yang digunakan. Ini pertimbangan individu menanggapi kebutuhan untuk menganalisa setiap area operasional sehubuhan dengan berat berbeda. segera indikatif / nilai rambu ketika menyusun kembali dalam indikator kuantitatif atau kualitatif. Untuk memehami beragam perspektif dan metodologi menganalisa kinerja. klasifikasi dan seleksi data. klasifikasi. dapat digambarkan sebagai system pengolahan informasi yang terkoordinasi. Analisis. pemilihan dan organisasi data. serta kompleksitas pengelolaan suatu pryek atau suatu lembaga. klasifikasi dan proses seleksi harus mempertimbangkan informasi yang relevan untuk pemantauan proses dan kegiatan masing-masing daerah operasi yang mempengaruhi evaluasi kinerja secara keseluruhan: tindakan pengumpulan data. Penyajian informasi yang dikumpulkan memperoleh sebuah.• Untuk memonitor dari waktu ke waktu kemampuan manajemen operasional untuk mencapai tujuan • Untuk megevaluasi ex post hasil yang dicapai Kinerja kesinambungan dari waktu ke waktu dan pencapaian tujuan didasarkan juga pada proses pengumpulan data. ditugaskan untuk tugas sehubungan dengan kinerja keseluruhan. memungkinkan untuk mengoreksi terus menerus pada penyimpangan dari tujuan tetap. Sebuah system yang efisien evaluasi harus memiliki karakteristik yang diperlukan untuk mencapai tujuan sebagai berikut: • • • Perbandingan kinerja dalam waktunya Perbandingan kinerja dalam ruangnya Perbandingan kinerja sehubungan dengan patokannnya . kondisi yang diperlukan untuk elaborasi dan presentasi berturut sebagai informasi yang relevan. atau pentingnya. karena itu.

bagaimanapun. yang secara umum diterima dalam analisa pada kompetitif.2. Dari perspektif ini. yang dipahami perbedaan-positif atau negative. 9. di satu sisi. telah terfokus pada analisa performa dalam hal profitabilitas dan dalam hal efisiensi strategi. oprasional dan tehnis usaha. kondisi untuk mencapai keseimbangan keuangan-ekonomi dalam inisiatif harus dihormati untuk menjamin keberlanjutan jangka panjang. . kemudian. analisis kinerja merupakan instrument penting bagi investor dalam pengambilan keputusan. Perbandingan kinerja dalam ruangnya. membandingkan hasil diproduksi dan diukur dengan system terpadu indikator diakui sebagai standar industry memungkinkan kinerja perbandingan kuantitatif-kualitatif hasil yang dicapai (kinerja aktual) sehubungan dengan hasil yang diinginkan untuk memenuhi keberlanjutan dari waktu ke waktu (kinerja benchmark). selain manajemen internal mereka. parameter maksimalisasi keuntungan. oleh karena itu. Perspektif penciptaan keuntungan. adalah syarat perlu untuk menginformasikan. Dalam hal ini. konsep kinerja secara ketat terikat dengan laba usaha (laba bersih). Adapun hasil oerbandingan terhadap sebuah tolok ukur industry.2 Kinerja Keuanan Mikro Dari kinerja ekonomi-bisnis. menghadapi suatu hambatan dalam dunia microfinance : Outreach. Berbeda dengan suatu usah berorientasi pada keuntungan. Jika.yang berasal dari proses yang dihasilkan olehh aktivitas dan biaya yang berkelanjutan untuk aktivitas tersebut dihitung dengan dasar pertumbuhan. analisis kinerja juga merupakan instrument yang berguna bagi pengambil kebijakan. bahkan mereka yang berniat untuk membandingkan hasil berkala proyek / lembaga dengan hasil dari proyek-proyek lain atau lembaga lain: tingkat yang berbeda keberhasilan sehubungan dengan dapat dibandingkan inisiatif memungkinkan evaluasi keefektifan dan efisiensi dalam hal sumber daya yang digunakan.Perbandingan kinerja dari waktu ke waktu mengidentifikasi seberapa baik manajemen internal dapat memantau operasi entitas dengan mengakses aliran konstan dari informasi yang relevan: memonitoring lanjutan memungkinkan intervensi dan tepat waktu antar pengambilan keputusan untuk menghindari hasil yang akan mempengaruhi kinerja secara keseluruhan.

• Dasar ukurannya bisa berbeda tergantung pada tujuan outreach spesifik proyek yang dibiayai. dan ketika ujung proyek ditentukan. menurut jenis intervensi yang diperlukanb sebagai sosial-polilik perngembangan dan tujuan kemanusiaan. petunjuk solidaritas etis). • Mempertimbangkan karakteristik suatu siklus keuangan yang berbeda. supaya dapat mempertimbangkan hal sebagai berikut : • Tujuan spesifik suatu aktivitas microfinance (seperti outreach) dan tingkat kesuksesannya diukur dengan mempetimbangkan parameternya yang berbeda dari penghasilan itu sendiri ( seperti. bergantung pada dikotomi kompleks dari tujuan-tujuan fundamental. jika bukan pilihan. Oleh karena itu. juga penting untuk memperoleh suatu perhitungan matang yang dapat mengevaluasi hasilhasil berdasarkan pada interpretasi binomial ganda: • Keberlangsungan keuangan-ekonomi suatu proyek dan institusi supaya dapat menjamin regenerasi sumber daya yang berasal dari proses microfinance. menghidupkan kembali konsep outreach. MFI dan pelanggan). kemudian penting untuk mendefinisikan suatu sistem indikator perfoma yang menegaskan sedikitnya dua tujuan : • Menawarkan infromasi yang cukup untuk pada pemangku kepentingan dalam sektor microfiance ( donor. investor. Dengan melihat parameter-parameter yang tersebut di atas tadi.sebaliknya. dari pandangan microfinance. dari siklus tradisional. Dalam sintesis. • Kepuasan tujuan institusi. dan tujuan fundamental microfinance tidak bisa dicapai dengan mengadopsi sistem indikator performa yang selama ini digunakan di pasar modal. Dari pandangan microfinance sistem indikator harus terintegrasi dan terkadang diperbaiki. dibandingkan dengan analisa berdasarkan performa yang sebenarnya harus mempetimbangkan bahwa: . Sementara di pasar modal tingkat kesuksesan sari suatu inisiatif sekarang ini diukur dengan indikatorindikator that memberi sinyal apakah harapan utama telah tercapai.

karena adanya perbedaan arti performa dengan merujuk pada microfiance. tidak ada banyak pertimbangan diberikan kepada suatu analisa microfinance dalam hal monitoring dan evaluasi proyek-proyek tunggal.• Terdapat suatu trade-off (pertukaran) antara kepuasan tujuan pengembangan dalam wilayah tertentu dari suatu intervensi (merujuk pada jumlah dan kualitas penerima manfaat microfinance—atau outreach) dan dengan tujuan dari finansial ekonomi berkelanjutan dari proyek/MFI. tujuan-tujuan sebagai berikut harus tercapai: • Suatu pedekatan penilaian yang diadaptasi dari model analisa perfoma tradisional yang konsisten dengan praktek akuntansi diikuti oleh MFI semiformal dan non formal. dengan menggunakan mekanisme koreksi dan semua instrument yang berhubungan yang dipakai dalam analisa tradisional – untuk menjelaskan tujuan yang berbeda menyangkut dengan minimalisasi keuntungan. Jadi. • Ada suatu perbedaan kualitas dasar untuk mengukur tingkat pencapaian tujuan dari proyek-proyek keuangan/MFI dengan mengguanakan metode yang disesuaikan dengan kebutuhana akan informasi tentang microfinance. bukan hanya dalam hal keuntungan produksi tapi juga dapat tercapainya tujuan solidaritas etis. menjadi penting untuk menyesuaikan model evaluasi tradisional – sebagainnya didefinisikan kembali atau disesuaikan lagi. 9. Ini relevan dalam dalam kasus MFI formal dan informal dalam memajukan beberapa program microfinance. Menyesuaikan fokus analisa performa terhadap suatu pendekatan keuangan proyek ( dan tidak ditujukan pada seluruh performa dari suatu MFI).3. Model Emailuasi Performa Untuk Proyek Mcrofinance Meskipun banyak perhatian diberikan kepada dinamika evolusi usaha microfinance. . terimakasih pada donasi publik dan pribadi.

1 Biaya karyawan/Total biaya sekarang 7.1. • Produktivitas karyawan yang diperkerjakan. Audit external harus dievaluasi sesuai dengan jumlah karyawan yang diperkerjakan di proyek (kotak 7. Analisis arus kas. umumnya karyawan. Rasio produktivitas dan efisiensi dapat dibatasi terhadap biaya komposisi dan produktifitas keryawan. Analisis kualitas portfolio. Analisis ketergantungan subsidi.1.• Suatu rangkaian indikator proyek khususnya yang disesuaikan dengan neraca keuangan MFI semi-formal dan non-formal. yaitu biaya konsultasi dan training (kotak 7. Analisa produktivitas karyawan harus fokus pada produktivitas karyawan bagian pijaman karena merekalah penghasil pendapatan utama dan pada semua karyawan lainnya.). Analisis outreach.2 Biaya konsultasi/Total biaya sekarang .1. Indikator komposisi biaya 7.1.) Kotak 7. Analysa performa suatu proyek tunggal harus paling kurang mempertimbangkan halhal sebagai berikut : • • • • • • Analisis manajemen.2. Analisa Manajemen Indikator untuk analisis dan monitor seputar manajemen paling sedikit harus menganalisa hal sebagai berikut: • Komposisi biaya. Analisa produktitivitas proyek disesuaikan dengan evaluasi komposisi biaya utama proyek. Analisis pendapatan.

2.7. Jumlah peminjam aktif/jumlah karyawan 7. Arus kas bersih yang dihasilkan oleh portfolio yang berhubungan dengan aktivitas microcredit.2 Produktifitas Karyawan bagian peminjaman Jumlah peminjam aktif/ Jumlah karyawan bagian peminjaman 7. Meskipun denmikina.3 Biaya training/Total biaya sekarang Kotak 7. Rasio-rasio ini di sarankan untuk mengukur kemampuan proyek untuk memperoleh arus keuangan bersih positif ( kotak 7. Analisa Pendapatan Analisa pendatan terbatas pada me-review pendapatan kotor dan biaya-biaya yang berhubungan dengan microcredit yang jumlahnya relatif untuk dana yang .3. Indikator produktivitas karyawan 7.2. untuk menghindar dari indikator dengan jumlah besar.2.3 Alokasi karyawan Jumlah karyawan bagian peminjaman /jumlah karyawan Analisa Arus Kas Indikator performa analisa keuangan harus dihitung berdasarkan area yang berbeda. Biaya konsultasi/jumlah karyawan b. khususnya pada kasus-kasus dimana microcredit mewakili komponent utama dari initiatif tersebut. mungkin sekali untuk membatasi analisa tersebut hanya pada dua dimensi khusus berikut: • • Arus kas bersih yang dihasilkan oleh seluru proyek. mernjadi penting bagi kita untuk fokus pada aktivitas microcredit. Dengan merujuk pada evaluasi proyek.1.).2.1 Produktivitas Karyawan a.

4.3. Mencapai lebih dari target analisis Kami telah melihat di bab 4 bahwa maksud program microfinance . Aruskas bersih dihasilkan oleh portfolio yang luar biasa Arus masuk kas aktivitas microcredit salam suatu presiode – Arus kas keluar aktivitas microcredit salam suatu preriode. yaitu dimensi lebar dan kedalaman. menghasilkan pendapatan bunga dan biaya aktifa untuk proyek.2.3. Kotak 7..2. Indikator profitabilitas portfolio 7. Jadi. bisa berguna untuk pemberi dan pekerja microfinance untuk berusaha mencapai lebih dari target inidicator. Pendapatan bunga+ biaya/portfolio rata-rata dibayar dimuka atau dibayar kemudian. mencapai lebih dari target indikator harus memperhatikan dari kedua dimensi.1. Arus kas besih dihasilkan oleh seluruh proyek Arus masuk Kas proyek dalam suatu periode – Arus keluar kas aktivitas microcredit dalam suatu periode 7. Analisa kualitas portfolio Analisa kualitas portfolio relevan karena aktivitas microcredit merupakan daerah pengasil keuntungan utama dalam program microfiance. dan aktivitas microfinance lainnya seperti jasa finansial yang disediakan bagi penerima manfaat. sambil mengevaluasi penampilan keseluruhan.4.1.3. Pendapatan bunga/portfolio rata-rata 7. adalah mencegah dan memberantas pengeluaran finansial dan kemiskinan ekstrim.Kotak 7. Indikator Arus Kas 7. Analisis subsidi ketergantungan . Dalam masalah ini.4. dan cara ini dengan sungguh-sungguh dihubungkan untuk mencapai lebih dari target gol. Dengan kata lain sebagai etis atau cara. Indikatorindikatonya harus menyedikan informasi tentang persentase ………………….

Model ini berperan untuk meningkatkan tingkat beningnya informatif mengenai memproses dari kredit manajemen mfi. kesederhanaan 2.Subsidi ketergantungan adalah jenis subsidi yang memberi pinjaman namun memngharuskan adanya jaminan. mereka telah memecahkan pertanyaan tentang peristilahan dan penyusunan menghitung item untuk lebih baik mengawasi dan mengevaluasi penampilan dari microfinance lembaga. Modal Evaluasi Untuk Penampilan MFi Ada 2 persyaratan yang perlu dihubungkan untuk membuat indikator model penampilan MFi: 1. Perlunya mengawasi segi tradisional pimpinan dari semua lembaga financial. 9. 2.banyak lembaga Microfinance yang memakai model ini. yakni rasio subsidi keuangan dan rasio subsidi kegiatan. Sistem kinerja evaluasi logika pembangunan adalah sebagian dirusak oleh . relevansi 3. model ini tidak disetujui di semua wilayah dalam hal meneliti dan mencari target Microfinance. 4. meskipun demikian. Perlunya pedoman dari instrumen tertentu dan bentuk pembiayaan yang mendanai kegiatan MFi. kelengkapan Sepanjang 1990. Sehingga tidak ada alas an untuk para peminjam untuk mengingkari perjanjian yang telah dibuat. keunikan 4. Namun subsidi mengharuskan adanya anggunan atau dengan kata lain jaminan dari target MFi untuk memperoleh pinjaman. Subsidi jenis ini menyediakan dua rasio kepada target MFi untuk bekerja sama atau meminjam uang kepada MFi. Kecukupan sistem indikator sangat diperlukan untuk membuat indicator model penampilan MFi. sistem indikator harus memiliki harus memiliki sifat-sifat berikut ini: 1.

yaitu: • • • Produktifitas personil yang diperkerjakan Efisiensi struktur operasi dalam kaitannya denagan portofolio kredit Kualitas portofolio kredit (pinjaman yang belum dapat diputuskan) Produktifitas personil yang diperkerjakan Produktifitas personil dapat diukur dengan membandingkan variabel . mengharuskan organisasi indikator yang dipilh sesuai dengan karakteristik wilayah analisis berikut: • • • • Pengelolaan daerah. termasuk rasio untuk menunjukan struktur kualitatif-kuantitatif tentang sumber-sumber dana Model tersebut juga menyediakan penyesuaian akuntansi terhadap laporan keuangan LKM menurut: • • Komparatif kinerja dalam waktu dan dalam ruang Pengaruh subsidi pada neraca LKM. termasuk indikator produktifitas. mengadopsi pendekatan tradisional untuk evaluasi kinerja untuk perantara keuangan. total aktiva dan profitabilitas ekuitas Keberlanjutan daerah. yang dapat memodifikasi informasi nilai indikator 9. termasuk indikator swasembada operasional dan keuangan sepenuhnya suffliency diri Pengaruh dan struktur keuangan daerah. model kami.4.1 Indikator Performasi Pengelolaan Pengawasan Bidang manajemen dari LKM dapat dianalisa mempertimbangkan tiga profil yang berbeda . termasuk indikator portofolio. Hal ini pada gilirannya menyebabkan hilangnya signifikasi criteria klasifikasi dari indicator yang sama sebelumnya digunakan untuk profil yang berbeda dari analisis MFIs. efisiensi operasional dan kualitas portofolio Profitabilitas daerah.berbagai indicator teridentifikasi dalam model evaluasi performansi lebih popular dalam bidang keuangan mikro.

Alasan untuk menggunakan protofolio kredit rata-rata kotor. pada harus menggunakan nilai rata-rata pinjaman. Secara khusus. jumlah petugas pinjaman. yang menunjukan biaya total operasi Personil biaya yaitu bagian dari operasi biaya yang diserap oleh personil yang diperkerjakan Biaya administrasi. karena hanya sebagian kecil dari keseluruhan personil bekerja secara langsung dalam kegiatan kredit (umumnya sebagai petugas pinjaman).tertentu : jumlah karyawan. yang harus memungkinkan untuk indikator efisiensi untuk tidak dipengaruhi oleh pucak dan lembah normal dari kegiatan tersebut.9. 7.3.9. dan khususnya sumber daya langsung didedikasikan untuk proses kredit. Membandingkan jumlah peminjam yang aktif dengan jumlah personil yang diperkerjakan akan menawarkan ringkasan untuk mengukur produktifitas secara keseluruhan. indikator saat ini digunakan adalah membandingkan konfigurasi akuntansi dengan biaya rata-rata portofolio pinjaman kotor. Item akuntansi yang menyatakan bahwa secara wewenang konfigurasi biaya yang paling sering digunakan adalah: • • • Beban usaha. bukan portofolio pinjaman kotor. biasanya ide yang baik untuk memberikan informasi lebih lanjut seperti yang ditawarkan oleh indikator 7. karena indikator disajikan tidak mengizinkan untuk evaluasi komposisi personil. dapat hasil sebagai ukuran yang berguna. Produktifitas personil bekerja secara tradisional diukur dengan indikator 7. yaitu bagian dari operasi biaya yang diserap oleh biaya administrasi .9. efisiensi dapat diukur dengan membandingkan biaya yang berhubungan dengan portofolio pinjaman. jumlah peminjam yang aktif dan jumlah deposan aktif. terletak pada kenyataan bawa dalam kurun waktumenetapkan nilai perubahan portofolio pinjaman dalam kaitannya dengan jumlah kredit yang disalurkan sering dan mereka yang telah dilunasi.2. Efisiensi struktur operasi Dalam perantara keuangan. jumlah deposito yang beredar. Namun. Jadi.1.

yaitu. tidak dihitung dalam persentase. . tetap perlu untuk mempertimbangkan adanya subsidi yang diberikan kepada LKM seperti dalam bentuk sumbangan. mengingat dalam bentuk sumbangan. yang juga akurat untuk digunakan dimana terdapat dalam jenis donasi. Kualitas portofolio kredit Analisis kualitas portofolio memungkinkan untuk pemantauan resiko kredit dari portofolio yang beredar pada sebuah LKM. indikator performansi untuk mengukur efisiensi operasional. Artinya. Dengan demikian. biaya operasi per jumlah klien. adalah biaya “per peminjam”. tanpa dukungan dari jenis donasi. Alasan dasar analisis kualitas portofolio adalah sebagai berikut: • • • Untuk memungkinkan resiko kredit untuk menghindari kerugian tak terduga Untuk meningkatkan kemungkinan perdanaan dari investor luar dengan menyajikan sejumlah resiko yang minimal Untuk memungkinkan para donor dan LSM untuk memahami performansi dan keberlanjutan pada waktu mereka menjadi mitra LKM. berbeda dengan indikator yang telah disebutkan sebelumnya dari efisiensi operasi. Rasio ini. mungkin juga untuk mengevaluasi efisiensi operasional dalam hal biaya per peminjam.Dalam rangka membangun indikator efisiensi. dalam jangka panjang. Indikator performansi yang digunakan. Alasannya adalah bahwa LKM tidak akan mampu untuk menutupi biaya operasi. dapat menjadi LKM adalah dalam realitas mengoperasikan pada kerugian.

LAPORAN LABA RUGI(disesuaikan) per 31 desember 1994 PENDAPATAN KEUANGAN bunga atau kredit lancar da lewat waktu bunga atau kredit restrukurasi bunga atas investasi profesi kredit atau biaya adm provesi atas keterlambatan kredit revaluasi kredit aktiva JUMLAH PENDAPATAN KEUANGAN BIAYA KEUANGAN bunga atas hutang penyesuaian hutang konsensi bunga yang dibayar atas tabungan / deposito JUMLAH BIAYA KEUANGAN MARGIN KOTOR penyisihan kerugian kredit MARGIN KEUANGAN BERSIH PENGELUARAN OPERASIONAL gaji dan tunjangan biaya adm biaya penempatan perjalanan penyusutan lain-lain revaluasi modal JUMLAH PENGELUARAN OPERASIONAL PENDAPATAN BERSIH DARI KOPERASI pendapatan hibah dari koperasi KELEBIHAN PENDAPATAN ATAS PENGELUARAN 1994 penyesuaian 1994P 12000 50 1500 5000 300 400 18850 12000 50 1500 5000 300 400 19250 3500 2100 0 3500 15350 3000 12350 3500 2100 0 5600 13650 3000 5000 2500 2500 2500 300 300 3300 13100 -5750 -750 -950 200 0 -5750 3300 16400 .

LAPORAN LABA RUGI CONTOH per 31 desenber 1995 1995 PENDAPATAN KEUANGAN bunga atas kredit lancar dan lewat waktu bunga atas kredit rstrukturisasi provisi atas keterlambatan kredit JUMLAH PENDAPATAN KEUANGAN BIAYA KEUANGAN bunga atas hutang bunga atas tabungan / deposito JUMLAH BIAYA KEUANGAN 15400 100 500 21500 1994 12000 50 1500 18850 1993 9000 3850 350 13600 3500 0 3700 3500 0 3500 1200 0 1200 . laporan laba rugi contoh.lampiran 2.

MARGIN KEUANGAN KOTOR penyisihan keuangan kredit MARGIN KEUANGAN BERSIH PENGELUARAN OPERASIONAL gaji dan tunjangan biaya adm biaya penempatan perjalanan penyusutan lain-lain JUMLAH PENGELUARAN OPERASIONAL PENDAPATAN OPERASIONAL BERSIH pendapatan hibah untuk operasi KELEBIHAN PENDAPATAN ATAS PENGELUARAN 17800 2500 15300 15350 3000 12350 12400 5000 7400 6000 2600 2500 2500 400 300 14300 1000 0 1000 5000 2500 2500 2500 300 300 13100 -750 950200 4000 2300 2150 2000 200 250 10900 -3500 3500 0 .

875 1.000.00 6.00 1993 88.00 100.000.000.500 1.00 12.00 1.00 75.00 (D) Cadangan Kerugian (S) (B) x ( C ) 1 – 30 31 – 60 61 – 90 90 – 120 > 120 200 75 60 15 10 360 8.0 0 3.000.550.00 7.00 1.800.00 20. 00 1.00 1.00 84.085.00 (C) Saldo Outstanding Kredit Lewat Waktu 1994 130.00 100.000.100 650 18.00 1.00 1.0 0 0.000.00 70.320.00 4.000.100 650 9.4.00 80.500 1. Semua indikator kinerja mengumpulkan dan menyatakan ulang data keuangan untuk menyediakan informasi berguna mengenai kinerja keuangan .0 0 9.000.0 0 1.00 1.00 12.675.00 6.750 5.0 0 45.0 0 20.000.000 10 50 75 100 100 875 2.300.100.0 0 61.000.00 12.000.LAPORAN PORTOFOLIO data portofolio jumlah nilai pencairan kredit selama periode jumlah rekening kredit yang dicairkan selama periode jumlah pinjaman aktif(akhir periode) jumlah peminjam rata-rata nilai kredit outstanding (akhir periode) saldo kredit outstanding rata-rata nilai tunggakan pembayaran (akhir periode) nilai saldo outstanding tunggakan kredit (akhirperiode) nilai penghapusan kredit selama periode besaran kredit awal rata-rata jangka waktu kredit rata-rata(bulan) jumlah pejabat kredit rata-rata selama periode (A) Rekening Kredit Hari Lewat Waktu Lewat Waktu (B) Saldo outstanding Kredit Lewat Waktu 1995 16.00 18.600.000.000 2.000.0 0 10.00 500.000.000.00 1.000.00 52.435.2 Indikator-Indikator Kinerja Manajemen keuangan yang aktif mengharuskan analisis berkala terhadap kinerja keuangan.

Dengan menghitung indikator kinerja maka para donor. ada beberapa faktor kontekstual yang harus dipertimbangkan. dan bermacam –macam pendekatan pemberian kredit yang digunakan diseluruh dunia. yaitu. kedewasan lembaga (lembaga lebih mudah mungkin mendatangkan biaya perluasan tanpa pendapat yang sepadan dan sebaiknya tidak dibandingkan dengan lembaga yang sudah dewsa). dan jangkauan operasional LKM. jangkauan. praktisi. Disamping analisis kecenderungan. perbandingan satu bagian data keuangan dengan bagian data keuangan bagian lain. semua rasio perlu dianalisis dalam konteks rasio lain untuk menetapkan kinerja keuangan LKM secara menyeluruh.Semua indikator kinerja dihitung begitu laporan keuangan telah disesuaikan untuk mencerminkan seluruh prinsip akuntansi. dan laporan portofolio diperlukan untuk menyusun semua rasio.LKM. Membandingkan rasio-rasio selama suatu jangka waktu tertentu disebut analis kecenderungan. kelangsungan hidup. seperti konteks geografis (sejumlah tolak ukur yang sesuai di Amerika Latin belum tentu memadai untuk Asia dan Afrika). dan konsultan dapat menetapkan efisiensi. Semua indikator kinerja yang disajikan disini diorganisasikan kedalam enam bidang: • • • • • • Kualitas portofolio Produktifitas dan efesiensi Kelangsungan hidup keuangan Profitabilitas(keuntungan) Pengungkitan (leverage) dan kecukupan modal Skala. Semua faktor ini sangat mempengaruhi indikator kinerja. laporan laba rugi. dan pertumbuhan Neraca. Biasanya indikator kinerja berbentuk rasio. Dalam menganalisis indikator kinerja. . yang menunjukkan apakah kinerja keuangan membaik atau memburuk.

mungkin tidak langsung kentara. Hal ini disebabkan oleh persentase yang telah jatuh tempo (pembilang) dibandingkan dengan jumlah pencarian atau jumlah yang belum dilunaskan (pernyebut) adalah relatif rendah. Sebagian LKM menghitung tingkat pembayaran kembali sebagai berikut: . jumlah risiko dalam portofolio yang belum dilunaskan sekarang). Rasio –rasio dibagi kedalam tiga bidang: • Tingkat pembayaran kembali • Rasio-rasio kualitas portofoli • Rasio-rasio kerugian kredit Tingkat pembayaran kembali Walaupun tingkat pembayran kembali dalah suatu ukuran populer yang digunakn para donor dan LKM. karena menunjukkan berapa persen dari jumlah yang jatuh tempo dapat diharapkan untuk diterima. Tingkat pembayaran kembali terutama sekali menyesatkan kalau jangka waktu portofolio LKM tumbuh dengan cepat dan kalau jangka waktu kredit adalah panjang. Tingkat pembayaran kembali juga berguna untuk memproyeksikan arus kas masa depan. tingkat pembayaran kembali yang mengukur tingkat keberhasilan penagihan kredit secara historis. yang selanjutnya mengurangi pendapatan dan posisi likuiditas LKM. Berbagai rasio digunakan untuk mengukur kualitas portofolio dan untuk menyediakan informasi lain mengenai portofolio (sekalipun mereka semua di maksudkan disini sebagai “kualitas portofoloi”). berdasarkan pengalaman masa lalu. Melainkan. yang berarti bahwa masalah kredit bermasalah dalam kenyataan.Kualitas Portofolio Semua rasio kulitas portofolio menyediakaninformasi tentang aktiva tidak prokduktif. namun tingkat tersebut tidak menunjukkan kulitas portofolio kredit (yaitu.

Tingkt pembyarn kembali Formula ini tidak menyediakn informasi yang berguna mengenai kinerja berlanjut dari portofolio dan sebaiknya tidak digunakan. Rasio Kualitas Portofolio . dianjurkan menggunakan dua formula yang lain: Tingkat pembyrn kmbl tpt waktu Atau Tingkat pembyrn kmb Trmsk yg lwt wkt Semua formula ini menghilangkan pengaruh dari pembayaran dimuka dan menunjukkan tingkat penerimaan pembayaran yang sebenarnya terhadap pembayaran yang diharapkan baik secara tepat waktu atau dengan memperhitungkan jumlah yang lewat waktu. Sebaliknya.

dan rasio pinjaman bermasalah.00 100.00 0 84.00 0 13.00 2.00 50.00 5.1% 45.500 0 1.000 30.00 37.00 Tngkt tungg. portfolio at risk.50 0 5.00 0 6.00 0 0 0 0 7.00 3.Tingkat tunggakan adalah rasio pokok kredit yang sudah lewat waktu (atau pokok ditambah bunga) terhadap portofolio yang belum dilunaskan.0 0 405.600.00 5.000 48.000 4.00 0 4.00 0 11.00 0 8.00 7.4 100.00 14. 130hr 25.Tiga rasio disarankan disini untuk mengukur kualitas portofolio: tingkat tunggakan.00 0 4.00 0 60.8% 66.00 0 Earle 0 Galdo 0 Feria 0 Perez 0 Manalo 0 Nelson 0 Kinghorn 0 Debique 0 Foster 0 Lalonde 0 Blondheim 0 Prudencio Current jumlah 43.00 0 12.00 0 101.500 2.00 0 28.0 50.00 29.00 0 31-60 hari 25.00 0 0 45.00 78.000 .50 0 1.00 0 0 50.50 0 1.00 10.0 78.00 0 45. (%) 20.925.1% 38.3 0 211.6 150.000 13.000 0 0 5.1% 124.00 0 13.0 Jumlah tunggak an 50.50 0 1.3 0 1.00 0 38.00 0 41.000 5.00 18.00 3.00 0 30.50 0 18.00 100.00 0 3.00 0 0 0 0 8.00 3.00 0 25.00 14.00 0 4.000 untuk pedagangan kecil selama 12 bulan dengan bunga 15 persen atas saldo menurun harus membayar pelanggan Jumlah pencarian 300.6% 257.00 0 45.00 0 0.00 0 30.00 29.750.00 0 16.0 32.00 18.7 Jumlah outst 250.00 0 5. seorang pelanggan yang meminjam 1.1 100.8 64.00 4.00 0 25.00 0 0 4.00 0 60.1% 65.0 390.00 37.50 0 4.00 14.8 300.000 7.00 0 0.487.00 0 13.0 Usia tngg.00 0 14.00 0 206.00 0 32.000 0.00 0 64.00 0 12.00 0 4. Tingkat tunggakan. Tingkat tunggakan Misalnya.00 29.00 100.00 0 64.00 0 37.00 0 1.00 0 61-90 hari 91-80 hari 181-365 hari >365 hari vincze 12.

8% Peminjam Bermasalah Apibila suatu LKM mempunyai portofolio at 20 persen dan rasio parapeminjam bermasalah berbanding jumlah pinjaman adalah 5 persen. Sebagai kemungkinan lain. kalau kredit dihapuskan terlalu cepat. Kebijakan yang diterapkan LKM untuk menetapkan kredit bermasalah secara langsung mempengaruhi rasio kualitas portofolio dan penentuan tingkat resiko LKM. Jumlah tunggakan sebagai suatu persentase dari kredit outstanding 405. LKM tersebut akan mengetahui bahwa persoalan kredit bermasalah kebanyakan ada pada para peminjam besar.000=6. Keadaan yang sama terjadi kalau jangka waktu relatif panjang. jumlah yang lewat waktu adalah 270 (pokok 249 dan bung 21). karena portofolio yang belum dilunaskan (penyebut) tumbuh dengan laju lebih cepat daripada jumlah yang jatuh tempo (karena portofolio yang belum dilunaskan tumbuh dengan jumlah pencairan sedangkan jumlah jatuh tempo hanya tumbuh dengan pembayaran kalau jatuh tempo.000/5. rasio .(karena kenaikan dalam jumlah pinjaman. Kredit jangka panjang menghasilkan pembayaran (angsuran) yang merupakan persentase relatif kecildari jumlah kredit. kenaikan dalm besaran kredit rata-rata.925. Apabila portofolio tumbuh secara cepat. Karena itu tingkat tunggakan akan menjadi kira-kira 25 persen: Tingkat tunggakan Laporan portofolio contoh dengan jadwal usia tunggakan Catatan.kembali 90 per bulan (terdiri dari kira-kira pokok83 dan bunga7). namun portfolio at risk akan menjadi sangat tinggi dibandingkan tingkat tunggakan. jumlah tunggakan diartikan sebagi jumlah yang telah jatuh tempo dan masih belum diterima. atau dua-duanya). maka menggunakn tingkat tunggakan bisa mengecilkan risiko gagal bayar. Apabila ia luput membayar ketiga bulan yang pertama. karena sebagian besar kredit yang belum dilunaskan diperhitungkan walaupun belum jatuh tempo.

resiko valuta asing. termasuk resiko likuiditas dan suku bunga. karena merekalah yang harus melaksanakan atau menyediakan nasehat mengenai peralatan dan kebijakan manajemen yang efektif. Manajemen Kredit bermasalah Kredit bermasalah memainkan peran yang kritis dalam biaya. Manajemen secara efektif menjadi perhatian utama para praktisi dan kosulatan. 3 bidng utama manajemen kinerja 1. Kredit bernasalah juga mengakibatkan penangguhan atau kehilangan pendapatan bunga. pendapatan. yang menjelaskan biaya tinggi dari keuangan kredit. karena kredit bermasalah hanya dikeluarkan dari pembilang dan penyebut dan portofolio nampaknya sungguh sehat. arus kas. Para donor akan tertarik denagan bab ini sejauh mereka harus memastikan bahwa semua LKM yang meraka dukung sedang bergerak menuju pengembangan praktek manajemen yang akan menghasilkan keberlanjutan keuanngan. Kredit bermasalah 2.portofolio at risk secara tak realistis akan rendah. Namun demikian. Produktifitas dan efektifitas 3. Semua indicator kinerja yang disajikan dalam BAB 9 menyediakan caramenganalisis kinerja keuangan LKM dan menyelidiki segala peningkatan yang mungkin diperlukan. . Manajemen kinerja Manajemen keuangan efektif memerlukan pemahaman bagaimana berbagai persoalan operasional mempengaruhi kinerja keuangan ?. Bab ini menawarkan informasi tentang pengelolaan efektif seluruh aspek keuangan danoperasional LKM untuk meningkatkan kinerja. Resiko. laporan laba rugi akan mencerminkan jumlah penyisihan kerugian kredit yang tinggi untuk melakukan penghapusan ini. profitabilitas LKM. dan resiko operasinal.

Namun demikain. Kredit bermasalah seringkali merupakan akibat dari buruknya penyusunan produk kredit dan mekanisme penyediaannnya. dan citra kelembagaan LKM. yaitu: • • • Layanan kredit harus dihargai pelanggan Para pelanggan harus disaring dengan hati-hati Semua karyawan lapanngan dan pelanggan harus memahami bahwa kelambatan pembayaran tidak dapat diterima • • • • LKM memerlukan system informasi manajemen yang akurat dan tepat wakttu Kredit bermasalah memerlukan tatacara tindak lanjut yang efektif Konsekuensi dari gagal bayar harus dibuat tidak menerik bagi para pelanggan Pada akhirnya. pembayaran mingguan. Misalnya. tatcara ooperasional. kredit 3000 denagan jangka waktu 46 minggu.Pengaruh Kredit Bermasalah terhadap Profitabilitas (keuntungan) LKM Jelas bahwa profitabilitas LKM akan terpengaruh kalau tidak ada pendapatan bunga dari kredit yang bermasalah. Untuk menggantikan kehilangan kredit pokok dan bunga. maka 16 kredit tambahan harus diberikan. pengaruh paling berarti pada profitabilitas terjadi kalau kredit pokok tidak dibayar kembali dan penyidsihan kerugian kredit harus dibentuk. LKM harus memahami bahwa kredit bermasalah biasanya bukan akibat dari para peminjam yang tidak dapat membayar . Ada 6 unsur untuk mengelola kredit bermasalah. Mengendalikan Kredit Bermasalah Manajemen kredit bermasalah membutuhkan kajian lengkap mengenai metode pemberian kredit. dan dengan tingkat bunga 15 persen flat menjadi bermasalah setelah 14 minggu pembayaran.

Penjadwalan Kembali (Rescheduling) Atau Pembiayaan Ulang (Refinancing) Kredit Kalau seorang pelanggan tidak sanggup membayar kembali kredit karena sakit,bencana, salah urus, atau beberapa krisis yang lain, mungkin layak untuk menjadwal kembali atau membiayai ulang kredit teresebut. LKM harus diperingati terhadap penjadwalan kembali dan pembiayaan ulang kredit. Walaupun pada akhirnya dilakukan untuk mendorong pembayaran kembali kredit, langkah itu berbahaya dan hanya harus dilaksanakan dalam keadaan luar biasa. Lagi pula, langkah tersebut mempengaruhi kualitas portofolio kredit dan arus kas LKM. Manajemen Produktufitas dan Efisiensi Manajemen produktifitas dan efisiensi melibatkan memaksimalkan penddapatan dan meminimalkan biaya dibandingkan volume bisnis yang dihasilkan dan dikelola. Manajemen produktifitas termasuk memastikan bahwa parakaryawan bertanggung jawab untuk kegiatan mereka, dengan pemberian insentif yang yang tepat untuk kinerja produktif dan efisien, dan penyediaan informasi manajemen waktu yang tepat dan berguna. Manajemen efisiensi focus pada mengelola dan mengurangi biaya dimana memungkinkan. Meningkatkan Produktifitas Karyawan Karena sifat dari pemberian kredit mikro, maka tanggup jawab utama untuk jangkauan efektif dan pembayaran kembali kredit terletak pada pejabat kredit. Agar sederhana maka hanya pejabat kredit yang dibahas disini, meskipun diskusi yang sama adlah relevan untuk pejabat tabungan yang focus pada rekening tabungan daripada kredit yang belum dilunaskan.Produktifitas dipengaruhi oleh pilihan modek kredit dan mekanisme pemberian serta oleh kelompok pelaanggan sasaran.

Portofolio Outstanding Rata-rata dan Jumlah Pelanggan per Pejabat Kredit Volume kerdit yang belum dilunaskan (outstanding) lebih merupakan fungsi dari target pasar yang terpilih dan metodologi pemberian kredit. Produktifitas dapat ditingkatkan oleh portofolio lebih besar yang dicapai melalui besaran kredit yang meningkatkan atau oleh jumlah pelanggan lebih besar per pajabat kredit/. Meningkatkan jumlah pelanggan per pejabat kredit merupakan cara efektif untuk meningkatakan efisiensi dan produktifitas LKM. Namun demikian, setiap LKM mempunyai jumlah pelanggan optimal per pejabat kredit, berdasarkan metodologi kredit dan jangka ka waktu kredit rata-rata. Indicator tersebut dibedakan oleh : a. Perbandingan kualitas potofolio, yang digunakan untuk mengawas dan mengevaluasi kredit portofolio. b. Perbandingan kerugian pinjaman, yang digunakan untuk memperkirakan kemampuan yang akhir nya digunakan untuk menutup kredit kerugian. Indicator yang tepenting dari kualitas portofolio adalah (kotak 7.11): pembayaran kembali tariff indicator, tariff yang menunggak, portofolio yang terjadi kerugian, dan pinjaman-pinjaman yang telat membayar.pembayaran kembali tariff indicator, yang menunjukan seberapa banyak NFI telah diterima ahli waris, dan dapat diperhitungkan salah satunya dari memdandingkan jumlah yang diterima termasuk yang disukai dan yang baik dengan : a. Berapa banyak yang berhutang sampai saat ini (7.11) b. Berapa banyak total sisa utang yang belum di lunasin (7.11) Pada hal yang pertama, nilai menunjukan persentasi pembayaran kembali

dengan mematuhi total iurannya pada keterangan-keterangan. Indicator yang kedua, perpaduan dengan hal yang pertama tadi, menjelaskan presentase dana yang belum dilunasi. Indicator ini dapat menjadi sebuah tanda kapasitas pembayaran kembali bagi yang berhutang di masa yang akan datang. Indicator portofolio yang mengalami

kerungian menawarkan sebuah ukuran kerugian portofolio yang membandingkan total nilai pinjaman yang belum dilunasi dengan pembayaran kembali yang terlambat dengan jumlah pinjaman yang dikeluarkan. Sebuah ukuran alternative kredit yang memungkinkan terjadi kerugian jumlah orang-orang behutang yang bangkrut dengan total jumlah orang yang berhutang. (7.11) Kotak 7.11 indikaator kualitas portofolio 7.11.1. tariff yang menunggak Iuran yang menunggak /portofolio yang belum dilunasi (termasuk jumlah iuran yang lalu). 7.11.4. peminjam yang telat membayar jumlah pinjaman yang telat membayar/ total jumlah pinjaman afektif. 7.4.2. indicator-indikator pelaksanaan daerah yang menguntungkan. Indicator-indikator yang dibutuhkan untuk mengukur pelaksanan yang menguntungkan dari MFI adalah terlihat pada kotak indicator-inikator 7.13.1 dan 7.13.2 yang masing-nasing menyediakan sebuah ukuran keuntungan modal-modal dan keadilan. Itu merupakan indicator yang sangat penting untuk menejer-menejer dan investor-investor, khususnya ketika NFI mencari keadilannya/hak sendiri.penyesuaian untuk menjaring berjalannya pendapatan setelah pajak-pajak dibutuhkan. Ketika taif inflasi dan peredaran mata uang hampir mengalami erugian adalah kerelatifan yang tinngi dan ketika pada jenis subsidi terjadi keseimbangan kertas NFI. Pada jenis-jenis itu, bisa mengambil bentuk pembayaran pada garis besarnya untuk keuangan dan non keuangan yang menyediakan servis untuk NFI. Kotak 7.13 indikator-indikator yang menguntungkan 7.13.1 mengatur kembali pada modal-modal (AROA) . Mengatur jaringan jalannya pendapatan setelah pajak-pajak/total rata-rata modal. 7.13.2 mengatur kembali pada keadilan /hak, mengatur jaringan jalannya pendapatan setelah pajak-pajak/total-total rata-rata keadilan.

7.13.3 hasil besar portofolio. Hasil kuangan tunai dari pinjaman bersih portifolio atau rata-rata pinjaman besar portofolio. Hasil besar portofolio(nominal)- (hanya inflasi)/ (1+tarif inflasi). 7.13.5. mengatur batas keuntungan mengatur jaringan jalanya pendapatan / mengatur berjalannya hasil. Penggunaan rata-rata untuk modal dan hal keadilan/ hak dititik beratkan pada kebutuhan dan mempertimbangkan turun naiknya pada 2jumlah perhitungan. 9.4.3. Indikator-Indikator Pelaksanaan Daerah Ketahanan Indicator ketahanan dapat diklasifikasikan dengan mematuhi pada taksonomi( dunia tumbuh-tumbuhan&hewan)yang diusulkan pada chapter 4 (katalok 7.14) ketidak cukupan hasil yang telah didapatkan untuk menutupu operasional hargaharga ( ada juga yang termasuk harga-harga inflasi. Ketentuaan harga pinjaman dan ketentuan harga kerugian membuktikan jika NFI bisa menentukan ketahanan tanpa mempertimbangkan dukungan dari sumsidi keuangan (dana-dana dan hutang) Kotak 7.14. indicator-indikator kecukupan diri 7.14.1. operasional kecukupan diri Mengatur berjalannya hasil/ harga operasional+ harga operasi+ ketentuan kerugian pinjaman+ keuntungan mata uangyang mengalami kerungian. Indicator pelaksanaan pengaruh dan daerah susunan keuangan. Pengaruh dan indicator-indikator susunan keuangan mengukur komposisi kekurangan supaya menyediakan informasi pada kecukupan penyusunan keuangan NFI. 9.4.4. Penyesuaian Menghitung Untuk Pelaksanaan Evaluasi Penyesuaian menghitung untuk pelaksanaan pengukuran dapat di klasifikasikan dalam 4 katagori :

a. Penyesuaian subsidi. b. Penyesuaian inflasi. c. Penyesuaian untuk pinjaman non pelaksanaan. d. Penyesuaian untuk mata uang yang bertambah /berkurang. Penyesuaian menghitung diperlukan untuk menganaliis subsidi yang diterima harus ditunjukan dalam dua hal berikut : a. Untuk membuat persamaan yang menunjukan penerimaan subsidi-subsidi NFI dengan subsidi yang tidak diterima itu. b. Untuk menganalisis ketergantungan derajat c. Keseimbangan ekonomi. 9.5. Kesimpulan Di dalam microfinance, pelaksanaan evluasi bisa direferensi untuk proyekproyek perseorang dan juga untuk lembaga-lembaga microfinance secara keseluruhan. Jadi, chaper ini bertujuan pada 2 model . Pertama adalah untuk menganalisis sebuah proyek pribadi, dan model kedua adalah untuk mengevaluasi MFI. Proyek pribadi merupakan pendekatan pusat pada 6 topik utama : Manajemen Uang yang mengalir. Pendapatan. Kualitas portofolio. Jangkauan. Dan bantuansubsidi.

Topic-topikini elah dipilih asal mulanya dengan tepat dari apek-aspek masalah utama

. keuntungan. ketahanan. sebuah indicator yang baru memiliki keistimewaan tersendiri. Keseimbangannya adalah sebuah fungsi yang tepat yang dihubungkan untuk kemampuan orang-orang bekerja padanya ( analisis manajemen ) didalam kemungkinan menutup keseimbangan dinamis tunai ( analis uang yang cair ). dan penyesuaian dalam memenfaatkan subsidi. agara mencapai tujuan ketahanan dan jangkauan. mata uang yang bertambah/berkurang. inflasi. Dari pandangan ini. mereka memperbolehkan menjaga tanpa henti aktifitasaktifitas dan akhirnya ada campur tangan untuk membenarkan dan memperbaiki pelaksanaan hasil. kebutuhan untuk menyadari denagn lebih baik persamaan dalam menunjukan tempat dan waktu. tujuan dari model ini menggunakan penyesuaian dalam menghitung. Kesimpulan. yang tergantung pada kemampuan untuk membantu mengembalikan kerugian profil pada proyek (pendapatan & analisis kualitas portofolio) dan akhirnya kesempatan untuk memiliki kedua subsidi pada jenisnya dan uang (analisis subsidi bantuan ).pada sebuah proyek. pegaruh dan susunan keuangan. pinjaman non pelaksanaan. model yang melaksanakan analisis ini harus menjadi alat yang penting untuk mengevaluasi proyek-proyek microfinance dan MFI dari sebuah resiko pandangan manajemen. Hanya jika kondisi ini akan memuaskan proyek microfinance untuk mencapai tujuan jangkauan) Model evaluasi bertujuan untuk mengidentifikasi MFI kedalam 4 perbedaan : Manejemen.

mengenai bentuk resiko MFIs berbeda dari pengaturan keuangan lanjutan lainnya.ciri yang menyatakan secara tidak langsung perbaikan dari ciri peraturan dan pengawasan yang digunakan. Pertama.mengikuti tujuan sekarang. juga agar meningkatkan kecukupan distribusi kenaikan kredit. itu disampaikan dengan menunjukkan seberapa banyak barang dan jasa yang ditawarkan oleh MFIs berangsur – angsur meningkat disetiap tahun. Kenyataannya. nasabah yang telah dijangkau oleh lembaga keuangan mikro berangsur – angsur meningkat.sejak permulaan pengaturan biasanya digunakan oleh ahli . Bagaimanapun.akhirnya. Selain itu.keuangan mikro modern memiliki beberapa ciri .dan keuangan dan resiko menggunakan daerah keuangan mikro. terutama pelayanan keuangan yang ternyata secara tidak langsung memiliki pengelolaan yang rumit untuk MFIs dan resiko lain untuk keseluruhan system keuangan.Bersama dengan kesempatan lembaga keuangan mikro mengubah pelayanan deposit.termasuk pelayanan keuangan seperti layanan sosial menengah. banyak kelanjutan yang di tawarkan pelayanan keuangan mikro yang di tingkatkan.1 Pengenalan Sekarang ini.BAB X PERANAN PERATURAN TERHADAP LEMBAGA KEUANGAN MIKRO 10.dan banyak jenis lembaga yang menawarkan pelayanan keuangan dalam jumlah yang kecil hingga juga dikembangkan keuangan tanpa pelanggan.

dan mereka membenarkan .pengawasan tidak digunakan penuh ke sektor keuangan mikro. ahli ahli umum mengunakan alat berbeda untuk mengembangkan stabilitas. dengan kepentingan berbeda dari Negara ke Negara. Pengawasan. mengikuti garis pedoman hal – hal yang perlu pada pengawasan tradisional keuangan menengah.beberapa pemikiran bahwa MFIs butuh lembaga norma khusus dan pendekatan ahli pegawasan. Patut dilakukan hal yang sama. dan perbedaan diantara lembaga pokok. Bab ini focus pada variabel utama yang seharusnya dipertimbangkan. Sebagai system keuangan. alat peraturan dan pengawasan yang seharusnya diterapkan. faktor – faktor pokok utama yang menentukan peraturan dan juga variable – variable dasar yang dapat mempengaruhi resiko MFIs diperksa. Sejak itu MFIs. Dorongan yang sejenis di sector industri adalah asalnya diatur dari kemungkinan gangguan pasar. Ketika menentukan apakah peraturan MFIs sesuai dan menyediakan beberapa indikator. Dan Keuangan Mikro Peraturan didefinisikan sebagai asas dan norma stuktur disiplin dan pengelolaan pasar keuangan menengah. dalam struktur penentuan dari barang dan jasa yang mereka sediakan.dari teori dan praktik yang menunjukkan adanya perbedaan pandangan yang luas mengenai peraturan dan pengawasan di MFIs.dan daya saing di pasar dan tingkat menengah.perbedaan itu seperti : menurut satu pendekatan. Pengawasan secara langsung berasal dari peraturan dan terdiri dari pembuktian yang tepat dari syarat – syarat peelitian yang telah disusun dalam peraturan. Dikarenakan. tingginya jenis dan luasnya pelayanan. keuangan mikro tidak seharusnya diatur atau tidak dibutuhkan peraturan khusus yang menjadi tanggung jawab.2 Peraturan. itu idak mungkin mampu mengindentifikasi model pengaturan yang dapat menggunakan setiap area aturan yang lazim dalam menjalankan lembaga keuangan mikro. jadi mungkin mudah untuk menyusun polalogis dari peraturan dan pengawasan yang dapat digunakan dalam konteks cara kerja yang berbeda. kebanyakan ahli membenarkan fungsi dari fokus system keuangan teristimewa kelemahan pasar da keuangan tingkat lanjut. Bersamaan dengan asasini. 10.yang hmpir disepakati.efisiensi.

3 Faktor-Faktor Yang Menentukan Penyesuaian Keuangan Mikro Ada banyak pertanyaan yang ditujukan pada penyesuaian keuangan mikro pertanyaan pertama mengenai kapan seharusnya penyesuaian krireria MFIs yang sama yang digunakan untuk tipologi lain dari keuangan menengah resmi ( terutama bank ) atau apabila dibutuhkan sistem penyesuaian dan pengawasan khusus. tingkah laku bisnis. Tujuan akhir dari peraturan yang di gambarkan di atas tentang stabilitas. dan transparan sekarang ini ada di level teratas.berdasarkan pada typology pengawasan di atas. yang hanya beberapa berhubungan dengan keuangan mikro. hal ini tidak dapat mempengaruhi semua sistem yang sama dan dengan intensitas yang sama oleh para ahli. Syarat – syarat pengelolaan aturan dari keuangan menengah berasal dari petunjuk diatas. perkiraan resiko terbatas terhadap asas – asas kebijaksanaan untuk tiap lanjutan. Jawaban dengan rencana peraturan dan . perbedaan bentuk dari pengaturan yang di sebutkan di atas cenderung mengimbangi daripada pilihan lain. daya saing. di sistem keuangan modern.jalan.mengenai asas structural yang mendefinisikan bentuk kata dari system keuangan khusus . agar melindungi hilangnya informasi yang menjadi sasaran pengelolaan di system keuangan. Dibutuhkan intensitas latihan – latihan untuk memperbaiki intervention. bahkan. dan asas – asas kelemahan pengelolaan. Banyak definisi untuk IMFs yang sesuai pengawasan seperti : • • Tujuan – tujuan yang dicapai di sector peraturan Perbedaan yang sesuai dengan typologies peraturan.pendekatan didasarkan pada banyak variasi alat. • • Alat – alat yang sesuai untuk para ahli pengawasan. efisiensi. sasaran utama di resiko penerimaaan menengah dan di aktivitas pantauan pengawasan ahli – ahli pada peraturan penelitian menurut asas – asas. 10.asas perlindungan yang melindungi minat pelanggan yg kurang informasi.

Pertanyaan – pertanyaan mengenai penggunaan yang sesuai dengan pengaturan di MFIs dan mengenai satu tingkat peraturan dan pengawasan di MFIs memiliki solusi ganda yang seharusnya ada pada penjualan. Bagaimanapun . satu teori pengawasan khusus yang tidak dibutuhkan. oleh karena itu tanpa termasuk resiko sistematik MFIS di satu kasus atau lebih dimana situasi yang terlihat pada kebangkrutan ( tabel 8. yang ditujukan untuk motivasi yang memajukan pengaturan sistem keuangan.tingkat hasil penemuan atau yang lebih tinggi dari penerimaan kredit dari sistem keuangan formal. agar dapat memastikan apabila juga ada keadaan darurat di sektor keuangan mikro.yang terdiri dari kemudahan pengaturan dan kekuatan pembaharuan. beberapa kemajuan yang tampak perlu untuk menguatkan operasi efisiensi MFIs. Ada orang yang cenderung mencari penyesuaian khusus untuk asas – asas utama yang membangkitkan susunan peraturan. namun. sejak jumlah yang didanai cenderung tinggi. hal yang tidak menguntungkan dari peraturan khusus adalah hubungan yang ditunjukkan oleh fakta persentase dr MFIs yang Hanya penawaran kredit skala kecil tanpa membawa bukti fungsi moneter dan tanpa memutuskan hubungan dengan keuangan menengah lainnya mengenai resiko buruk. Tujuan-Tujuan Dari Peraturan Berkenaan dengan stabilitas.dari pernyataan ini dipengaruhi oleh definisi yang digunakan dari keuangan mikro dan karenanya terdapat batasan antara keuangan mikro dan keuangan tradisional. Seperti element – element yg tidak berkepentingan berpendapat bahwa peraturan yang di ajukan MFIs untuk menaikkan efesiensi. dari sudut pandang pengelolaan MFIs menunjukkan tingkat penyaringan dan pantauan pelanggan lebih rendah dari standar keuangan menengah formal yang menjadi sasaran pengawasan.oleh karena itu. Di lain pihak.sejauh ini peraturan tegas mengurangi karakteristik terkuat dari lembaga keuangan mikro.oleh karena itu. Selain itu kekurangan resiko sistematik dan oleh karena itu.perlu analisa tujuan pengaturan yang disebutkan di atas. Hubungan antara peraturan dan . Berkenaan dengan penyesuaian keuangan mikro untuk mempertinggi sektor efisiensi terutama pantauan efesiensi yg merupakan salah satu dari ciri khusus keuangan mikro adalah MFIs yang definisinya lebih ditujukan melalui pengeluaran pelanggan.1 ).

Di lain pihak.hubungan relevan dari perantara masalah akan berakibat sangat kecil.daya saing juga tidak sepakat menyediakan element – element yang menyarankan daya saing utama dari yang diatur MFIs daripada yang yang tidak diatur. kebijaksanaan. tindakan pengaturan kebijaksanaan secara efisien dan secara membantu lanjutan dan didasarkan pada modal dan kriteria organisasi yang cukup. yaitu keadaan penanam saham yang tidak sadar penuh terhadap resiko dari perantara. maka dari itu pengawasan perlu untuk lembaga keuangan mikro yang didasarkan pada tujuan sebagai tradisional menengah sebuah standar memadai dari perilaku bisnis dan keterbukaan dari MFIs. Terlihat keuntungan yang pantas dan keuntungan yang komplek.badan struktur pengawasan yang pasti yang memeriksa syarat – syarat minimum untuk melewati pasar dan batas kategori pasti pengoperasian tampak perlu juga untuk kerita aktivitas sederhana keuangan mikro. dan kontrol perilaku bisnis untuk MFIs.untuk melindungi minat penanam saham maupun pelanggan yang kehilangan informasi secara umum.kebutuhan ini berasal dari asas perantara masalah dimana lembaga keuangan mikro boleh mengerjakan aktivitas yang menyebabkan resiko tinggi yang disadari oleh para penanam saham. Banyak pendapat yang menganjurkan peraturan. Tipologi Pengawasa Hal yang mungkin digunakan pada tipologi pengawasan. Struktur pengoperasian pengawasan tanpa bentuk sektor. meskipun efek negative seperti mundurnya aktivitas penanam saham. Akhirnya keterbukaan dan kontrol . keterbukaan.hak pengelolaan yang lebih tinggi dan laporan dari para ahli pengawasan. kecuali kenyataannya lembaga – lembaga melalui peraturan yang hati –hati. hak informasi yang tidak seimbang. petunjuk kebangkrutan dari MFIs yang akan mengakibatkan tingkat penanam saham berkurang.menghubungkan resiko yang diambil. apabila pelanggan kurang mempelajari kemampuan terbatas dari hubungan resiko MFIs.hasilnya dibawah kondisi sama yang memiliki beban tinggi dibandingkan tidak diatur MFIs. Mensyaratkan kemampuan tertinggi oleh ahli pengawasan. terdapat pilihan berbeda mengenai struktur.kemungkinan banyak perkiraan resiko dari MFIs.

.disamping mempertimbangkan minat yang berbeda yang seharusnya dilindungi. Demikian juga peraturan tegas faktor – faktor yang menentukan batas – batas operasional MFIs. membatasi fleksibilitas lembaga yang biasanya dipertimbangkan dari satu karakteristik utama pasar keuangan mikro dan kapasitas mereka untuk mengenal situasi yang baru.meskipun susah dihayalkan verifikasi mereka untuk pengelolaan lembaga terkecil dalam kontek kecil.persetujuan secara luas akan menyebabkan sektor pengembangan dan kemampuan pembaharuan terbatas . karena itu.cukup tampak perbedaan sektor keungan mikro. tergantung permintaan pengawasan dan faktor – faktor pilihan digunakan pengawasan atau tidak digunakan dan pendekatan tipologi ada penilaian khas lain di keuangan mikro yang seharusnya langsung para ahli pengawasan memilih apakah digunakan peraturan dan alat – alat yang seharusnya digunakan.tentu saja juga mempertimbangkan mengenai negara –negara yang berkembang dimana jarang di awasi secara khusus oleh MFIs. Alat – alat yang sesuai untuk mengawasi gambaran keistimewaan di sub bab 8. tapi juga pembaharuan.5. pengaturan mengenai sirkulasi akuntansi dan informasi yang tidak berhubungan dengan akuntansi MFIs harus sediakan ke pemegang saham. Oleh karena itu. Keseluruhannya tidak tepat secara rumit berhutang dan stuktur atau subjek asas – asas hukum biasa yang tidak mengenal alat – alat pengawasan dari IMFs. oleh karena itu.perilaku bisnis diharapkan untuk jaminan keterbukaan dari negosiasi antara MFI dan pelanggan untuk melindungi pelanggan khusus yang kurang informasi. dimana ada lembaga –lembaga mengakhiri pengawasan keuangan lanjutan yang sama.sebagai akibat kegagalan pasar. Efek dari pengaturan dapat menurunkan penawaran keuangan mikro yang intinya mereka ingin dijauhkan dari pengaturan. peraturan kebijaksanaan akan lebih sepakat sesuai dengan kebanyakan lembaga yang beroperasi di keuangan mikro. sebaiknya konsentrasi penuh pada hak intervansi. lembaga keuangan mikro di negara –negara berkembang masih agak kecil dan mereka utama sekali menawarkan produk kredit. Pertama. selain itu. pembuat kebijaksanaan memutuskan bahwa alat – alat pengaturan tidak hanya mempertimbangkan keseluruhan kebaikan sistem keuangan .

Oleh karena itu. yang berarti penjagaan khusus dapat mengubah kapasitas mereka untuk mengumpulkan dan menyumbang dana. syarat kebijaksanaan dari bank didasarkan pada konsep penggolongan pinjaman jabatan yang MFIs tidak miliki adalah tidak adanya batas operasi dari banyaknya lembaga –lembaga keuangan mikro. pemasukan sector berkembang. Variable lainnya. Di lain pihak.ahli waris. Selain itu. kekurangan anggota yang terlatih di badan pengawasan dan ketiadaan akuntansi yang cukup di MFIs. Seperti juga mempertimbangkan dukunagn rangka peraturan bebas dari keuangan mikro.Variabel-Variabel Lainnya Aspek lain pengaturan MFIs di analisa lebih luas dengan membandingkan antara biaya peraturan dan pengawasan dan keuntungan yang berasal dari pemakaian nya. banyak negara berkembang tak dapat disangkal bahwa para ahli umumnaya memiliki intervensi darurat yang membutuhkan kesesuaian dana umum yang rendah daripada tampilan pengawasan lembaga keuangan mikro. Akhirnya. Kenyatannya.berkenaan dengan alat – alat berbeda yang mengganggu seharusnya digunakan agar melindungi berbagai macam operasi di IMFs. ahli pengawasan juga hrus mempertimbangkan beberapa elemen – elemen yang dipantau. diantara keaadaan yang berpendapat bahwa MFIs butuh peraturan dan pengawasan.penyumbang – penyumbang IMFs. Oleh karena itu. Mengenai peraturan yang baik seharusnya membawa pertimbangan objektif yang lebih luas dari kontribusi penciptaan yang lebih maju dan termasuk sistem keuangannya. yang menjadikan aktivitas pengawasan di negara –negara berkembang lebih sulit. yang sering disebutkan berapa stabilitas tertinggi seperti lembaga –lembaga. berkenaan dengan keputusan pengawasaan MFIs. MFIs dilindungi oleh banyak resiko yang berkenaan dengan keuangan tradisional menengah yang masih dengan cirri –ciri berbeda seperti : lembaga khusus kredit yang beroperasi pada batasan area geografis pasti mengakhiri penggolongan bawah dari pinjaman jabatan mereka. yang menyusun . seharusnya secara sistematik mengikuti asas – asas kebenaran dan keadilan. merujuk pada bab 5.harus dipertimbangkan mengenai hubungan antara lembaga dan desakan dari objek keuangan.

tujuan dan target – target pelanggan ( dikemukakan untuk menggambarkan situasi lembaga informal. Meskipun. Pertimbangan pertama adalah tipe lembaga yang harus mengawasi IMFs. secara utama ini tergantung pada pengembangan dari sector industry Negara. Aspek terakhir yang di analisis pada perkiraan asal resiko sistematik dari keuangan mikro. dan formal) yang harus dipertimbangkan dengan berbagai pendekatan. pusat mayoritas pengaturan tiap ahli sama yaitu mengawasi bank . kriteria ketiga di laporan penerimaan adalah asal.pada usia indusri dan ukuran lanjutan oleh system keuangan MFIs.usul dana yang digunakan untuk menyediakan pelayanan keuangan mikro. atau keterlibatan dari agen penilaian internasional yang beroperasi di bawah tugas dari ahli – ahli pengawasan nasional.pengaturan dan kemungkinaan kenyataan yang mereka gunakan.analisa dari kesesuaian pengaturan dan pengawasan yang dilaksanakan untuk keuangan mikro yang menjadi 4 kriteria utama yang seharusnya dikembangkan (tabel 8.seperti pembayaran asuransi mikro. termasuk aktivitas lembaga nonpemerintah. semi-informal.penyumbang dana. Berdasarkan pernyataan ini ada kasus berbeda yang menarik yang dilindungi jumlah keuntungan umum MFIs. dan penabung. Faktor kedua yang sangat penting yang menyarankan bagaimana mengawasi tipologi aktivitas yang dibawah MFIs. 10.2) Aspek utama yang dipertimbangkan sifat dasar dari MFIs bagaimanapun adalah diatur oleh lembaga analisis dengan perbedaan struktur yang sah. .seharusnya juga MFIs mengontrol (terutama bank pusat atau divisi khusus departemen keuangan) di beberapa tempat menggunakan solusi lainnya.khususnya. Wujud Dari MFIs. pengaturan pribadi dari kelompok MFIs. perbedaan yang jelas antara lembaga khusus kredit.yang sungguh – sungguh menabung dan menyediakan pelayanan keuangan lain yang tidak dimasukkan di perantara.atau modal usaha kecil.4 Varibel-Variabel Utama Dari Peraturan Keuangan Mempertimbangkan elemen –elemen yang telah disebutkan diatas.petunjuk pemerintah.

dan macam – macam tipologis dari bank keuangan mikro) dan lembaga semi-formal (keuangan umumnya diatur oleh yang bukan pemerintah dan saling kredit). Terakhir. Di lain pihak.lembaga – lembaga formal mempertimbangkan wujud deposit dan juga kesusahan meningkatkan modal dan meneruskan tujuan yang harus diatur oleh struktur aturan khusus dan peraturan – peraturan yang hati – hati yang bagaimanapun seharusnya menentukan syarat syarat modal yang hilang dan struktur organisasi yang mudah tanpa bank. formal. yang tidak butuh syarat – syarat khusus apabila digabungkan denhgan bank lain. dengan modal baik untuk tunduk pada tingkat kehati – hatian dan melakukan fungsi control dari dalam. mereka biasanya menerima perhatian yang terbatas dari pengaturan di semua kasus dimana mulai ditawarkan fasilitas menabung yang disyaratkan untuk diambil status perbedaan yang sah. sejauh lembaga semi-formal hanya untuk operasi. sejak sekarang ini tidak ada bentuk dari peraturan dan pengawasan yang diresmikan perantara seperti itu yang dipertimbangkan mengarah pada lembaga formal ( bank perdagangan skala kecil. lembaga–lembaga ini seharusnya diatur berkaitan dengan wujud barunya. bank dagang skala rendah yang didefinisiikan sebagai bank yang diatur penuh menurut nasional “ hukum bank “. pilihan –pilihan yang berkenaan dengan peraturan dan pengawasan didasrkan pada wujud dari aktivitas yang dijalankan keungan kecil yang ada. Di lembaga informal tidak ada bagian yang di analisis. Oleh karena itu. Tipologi Aktifitas Mengacu pada kriteria kedua. Aspek terpenting mengenai wujud dari IMFs dan struktur resmi pengaturan mereka membatasi aktivitas pengelolaan didalam. oleh karena itu. dikebanyakan negara mereka terus di awasi dan diatur sebagai bank biasa. dimana adanya perbedaan bentuk lembaga informal.untuk didaftakan. Semua lembaga yang menyediakan kredit sebagai pelayanan .sebab mereka tidak hanya terus menunjukkan pelayanan keuangan mikro. seperti disebutkan sebelumnya. semi-formal.Kriteria utama yang ditujukan disini mengenai wujud dari MFIs.

Pada kenyataannya. Dilain pihak. keberadaan informasi asimetris antara nasabah dan LKM sering dikemukakan sebagai alasan utama yang membutuhkan pengaturan dan pengawasan. Oleh karena itu. SUMBER DANA Kriteria ketiga yang relevan untuk menentukan kebijakan peraturan adalah sumber dana yang digunakan oleh LKM. syarat – syarat modal minimal dan tingkat kebijaksanaan. Terakhir. apabila secara khusus diwakili oleh metode pinjaman. Seperti perubahan. Dalam hal ini. nyatanya menunjukkan adanya penghargaan dari semua syarat –syarat yang masuk.– keuangan yang unik becirikan kontribusi yang sangat rendah untuk keseluruhan resiko dan dalam artian. donor dapat mencegah praktek-praktek tidak adil dengan memantau lembaga-lembaga yang dipilih dan meminta pelaporan khusus mengenai penggunaan dana. mereka sering tidak di atur. atau modal usaha kecil. Tentu saja . seharusnya pihak ini memiliki instrumen yang tepat untuk menilai LKM yang akan dibiayai. Dan peraturan khusus yang disarankan. mereka tidak menyiratkan masalah untuk keamanan penanaman saham. asuransi skala mikro. sebaik laporan periodik. hampir dimanapun lembaga tersebut terpaksa diubah oleh peraturan yang ada ( pada umumnya bank ). Apabila uang ini disumbangkan oleh pihak ketiga organisasi.seperti pembayaran. walaupun beberapa Negara memerlukan kejelasan mengenai standar dan pengawasan dari pihak yang tidak wajar. Terlebih lagi dengan tidak adanya peraturan khusus. Pertimbangan kebijakan secara signifikan berbeda dari dana yang disediakan oleh masyarakat atau oleh anggota badan perkreditan atau bank tabungan. depositor terkena bahaya moral karena risiko penyerapan tabungan pada saat krisis . tampaknya pantas untuk mengambil sebuah peraturan serupa untuk lembaga yang hanya menawarkan kredit. untuk lembaga yang menawarkan pelayanan – pelayanan keuangan lainnya. mengumpulkan tabungan dan terkadang menawarkan alat – alat pembayaran. MFI belum membatasi aktivitasnya untuk penawaran kredit. MFIs bermaksud menyediakan pelayanan keuangan yang lebih lengkap. atau mengambil status dari “bank microfinance “ dimana peraturan yang spesifik berlaku.

di sebagian besar negara-negara. kita tidak perlu memikirkan kesempatan untuk mengatur. Oleh sebab itu. di semua negara yang relevansi sistemik keuangan mikronya terbatas. lebih mungkin bahwa hal tersebut terlibat dalam sejumlah pokok-agen kegagalan seperti korupsi. Peraturan tersebut di satu sisi harus menerapkan persyaratan modal lebih ringan dari pada persyaratan modal bank dan di sisi lain mereka harus membatasi kegiatan potensial. juga resikonya sehingga entitas bisa berjalan. yang berdasarkan atas catatan . karena pengaturan dan pengawasan merupakan kepentingan publik yang mahal. yang sering membuat gagal setiap upaya untuk mengawasi lembaga keuangan mikro. dalam rangka meningkatkan kemampuan mereka untuk menarik uang harus terdaftar secara publik dan membuat laporan berjangka (termasuk setidaknya metodologi kredit. portofolio konsentrasi. Berdasarkan kriteria ketiga. mengingat jumlah kredit kecil dan sangat terbatas akses ke sistem pembayaran LKM yang ada. pendekatan yang paling tepat untuk sebuah penerapan peraturan ideal harus diversifikasi sesuai dengan sumber dana.LKM. Apalagi. keuangan mikro tidak menciptakan risiko sistemik. maka pengaturan dan pengawasan harus diterapkan di daerah-daerah dengan hasil tertinggi dalam hal mitigasi resiko sistemik. Menurut literatur dan pengalaman beberapa tahun terakhir. rasio modal minimum. ketentuan kredit dan penghapusan) yang ditujukan kepada badan hukum khusus—yang mana pasar keuangan mikro signifikan terhadap sistem keuangan— atau kepada otoritas yang bertanggung jawab atas sistem pengawasan keuangan yang berhubungan dengan lembaga regulasi khusus. apapun sumber pendanaannya. saat keuangan mikro digunakan untuk fenomena marjinal yang melibatkan sedikit LSM kreditor dan sejumlah kecil penerima manfaat. Semua entitas pengumpulan dana publik harus sesuai dengan seperangkat aturan yang dibuat khusus pada entri pasar. Semua LKM. sejumlah besar penulis setuju atas peraturan lunak. RESIKO SISTEMATIS Selama kriteria terakhir diperhatikan. pada hal yang digarisbawahi di atas. Karena sifatnya sebagai kepentingan publik yang mahal. di beberapa negara berkembang. organisasi dan asuransi deposito.

5 Instrument Untuk Yang Megadopsi Untuk arsip tujuan stabilitas. yang dilaksanakan oleh lembaga pemeringkat. Sehingga. Jika tidak. 10. instrumen dapat dibagi dalam dua kategori makro yang merujuk pada struktur. tanpa ada peraturan eksplisit atau pengawasan. daya saing dan transparansi. khususnya. solusi yang paling umum yang digunakan adalah untuk mengatur perbankan di bawah hukum entitas yang mengumpulkan deposito dan menawarkan pinjaman. atau menyarankan pelaksanaan peraturan-skema-diri dan peraturan kedua (peraturan delegasi). serta pengawasan prudensial. pelindung dan instrumen transparansi pengawasan. efisiensi. instrumen yang tersebut di atas yang tersedia untuk pihak berwenang dan mengatur dan mengawasi lembaga-lembaga keuangan mikro terkadang sangat berbeda dibandingkan dengan instrumen tradisional dan prosedur yang diambil dari perantara keuangan tradisional. Oleh karena itu. Variabel utama yang dapat digunakan untuk mengatur sebuah kerangka kerja yang mengikuti kata tujuan di pasar keuangan mikro mencakup: . hanya kredit sebagai organisasi yang sering berada dalam daerah bayangan. perkembangan industri dalam negeri dan volume yang diintermediasi oleh LKM dalam sistem keuangan juga mempengaruhi keputusan tentang bagaimana mengatur dan apa alat untuk diterapkan.umum (lisensi). Kombinasi dari semua kriteria di atas menciptakan sebuah gambaran yang bervariasi menurut negara masing-masing. kebutuhan untuk merancang sebuah kerangka peraturan khusus untuk lembaga keuangan mikro terutama terasa di negara-negara yang merupakan pelaku penting di pasar keuangan. kita tidak mungkin membayangkan peraturan pendekatan tunggal yang cocok untuk industri keuangan mikro seluruh dunia.

yang mencakup solusi yang dapat berkisar dari pengawasan yang dilakukan oleh otoritas yang mengawasi keuangan melalui perantara dan bank sentral untuk pengaturan skema. Jika operasi MFI di pasar pada dasarnya merupakan LSM-yang menawarkan produk-produk rendah serta jumlah kredit dan mengatur volume lebih rendah daripada sistem perbankan tanpa mengumpulkan tabungan-publik yang menerapkan peraturan yang ketat secara luas. Oleh karena itu. mengatur instrumen yang dapat digunakan untuk sektor keuangan mikro pada dasarnya didasarkan pada persyaratan modal minimum.3 menggambarkan hasil analisis tersebut. Pelindung pengawasan: skema asuransi untuk depositor 3. koefisien kecukupan modal. yang terdiri dalam aturan perilaku yang disepakati oleh sekelompok MFI berkolaborasi. Contoh aturan khusus untuk MFI diwakili oleh kasus (bagian 8. 2. memiliki risiko sistem rendah dan biaya pengawasan yang tidak akan digantikan oleh manfaat kemungkinan bahwa . pelaporan wajib minimum serta rasio likuiditas pada aturan-aturan tertentu pada struktur organisasi pemerintahan dan lembaga-lembaga di bawah pengawasan. sebagai perantara keuangan tradisional. Struktur pengawasan: peraturan untuk akses pasar dan pembatasan operasional MFI. instrumen ini hanya digunakan di beberapa negara di mana MFI beroperasi dan sangat beragam tergantung pada konteks operasional. analisis yang mungkin bisa dilakukan tentang bagaimana berbagai instrumen pengaturan dan pengawasan dapat dikombinasikan dengan kriteria yang bagian sebelumnya tabel. Saat ini. pada kenyataannya. Peraturan yang berbeda dan pendekatan pengawasan yang dilakukan secara signifikan tergantung pada fitur tertentu dari Instansi yang mengatur dan mengawasi MFI.1. Kasus-kasus seperti itu.1). 8. Transparansi pengawasan: transparansi wajib pada kondisi yang diterapkan untuk klien dan informasi wajib bagi para stakeholder Dalam hal pengawasan yang menggunakan prinsip kehati-hatian.

hal itu dapat dilakukan untuk mencegah masalah potensial bahwa hal tersebut mungkin membahayakan stabilitas sistem keuangan. asalkan MFI harus terdaftar dengan kewenangan pengawasan sistem keuangan dan laporan terjadwal dari mikro-kredit yang diberikan adalah wajib untuk memantau kinerja keseluruhan sektor keuangan mikro. MFIs Peruvian merupakan sasaran – sasaran peraturan yang dibagi sbb: 1. Kotak 8. Lagipula. Ini menyiratkan bahwa regulasi spesifik memberikan persyaratan minimum organisasi untuk mengakses pasar. unit kontrol dalam MFI harus diciptakan untuk mengendalikan risiko. mengumpulkan deposito publik dan beroperasi dengan volume yang signifikan dari sumber daya keuangan.pengawasan seperti itu akan memberikan hasil tersebut. Dalam kasus ini. Oleh karena itu. Sebagai MFI yang menawarkan jenis produk dan jasa.lembaga peminjaman dan tabungan kota (MSLI). Karena LSM tidak memiliki modal minimum yang diperlukan. Sebagian besar peraturan yang ada disepakati untuk persyaratan lebih rendah untuk MFI daripada bank. peraturan harus dikurangi. belum memiliki koefisien solfabilitas lebih tinggi dalam mengkompensasi sebagian rendah diversifikasi portofolio pinjaman. persyaratan modal minimum dan koefisien kecukupan modal.juga dikenal sebagai CMAC (Caja Municial de Ahorro y Credito) .1 klasifikasi MFI yang diatur dari lembaga Peruvian MFI formal di peru diatur oleh agen umum “ superintendencia de banca y seguros”(SBS). pengawasan dengan prinsip kehati-hatian adalah tidak tepat dalam konteks tersebut. pemerintah perlu meningkatkan perhatian mereka.kecuali beberapa yang berbeda di syarat – syarat minimal modal dan tempo perizinan operasi.lembaga keuangan mikro dan aktivitas mereka tunjukkan melalui peraturan yang sama yang digunakan bank – bank dan keuangan lanjutan Peruvian lain.

CRACs ada yg dimiliki oleh perusahaan pribadi dan umumnya beroperasi di daerah. kesatuan untuk pengembangan perusahaan kecil (EDPYME) Pelayanan keuangan yang lembaga dapat ditawarkan oleh lembaga keuangan mikro berubah menurut perbedaan wujud dari MFIs. Dilain pihak. tagihan listrik dan korporasi pribadi pinjaman kecil dan juga untuk digunakan pada kegiatan luar negeri. CRACs dibentuk awal tahun 1990. CMACs dibentuk oleh ahli – ahli lokal dan dan dijalankan di provinsi untuk bantuan kegiatan ekonomi pendapatan rendah. EDPYMEs hanya dapat menawarkan kredit dan yang dapat memperoleh dana yang cukup dari bank – bank.CMACs disediakan untuk menawarkan deposit. tempo deposit dan pembayaran tagihan listik. EDPYMEs menjadi lembaga khusus kredit. Dengan ahli –ahli dari SBS dengan pendapatan minimal 1. dan juga keuangan dari COFIDE (bank tingkat kedua yang berdiri tahun 1992 untuk keuangan jangka sedang dan jangka panjang dan perusahaan – perusahaan kecil). Sebab NGO memiliki sedikit pengalaman dan sedikit kumpulan dana umum.juga dikenal sebagai CRAC (Caja Rural de Ahorro y Credito) 3. pasar modal. Lembaga ini resmi setelah mendapat izin di akhir decade oleh badan hukum. setelah Banco Agrario ditutup karena menyusun kembali keuangannya. EDPYME dibentuk dipertengahan tahun 1990 oleh NGO yang menawarkan pinjaman pada perusahaan kecil. rencana pensiun.EDPYME juga dapat mengumpulkan deposit umum. Di CMACs tidak dapat menabung dan tidak menyediakan jaminan pinjaman selama tahun pertama dan tidak menyediakan pinjaman pada perusahaan kecil pada tiga tahun pertama. dengan syarat membayar pajar dari pinjaman.2. CRACs tidak menawarkan buku tabungan. Khususnya. CMACs memulai aktivitasnya sekitar tahun1980 dan membentuk kerjasama dengan pemerintah jerman.4 juta USD. lembga peminjaman dan tabungan daerah (RSLI). .

dalam rangka untuk menentukan kriteria pengumpulan dan penggunaan data tersebut. dalam rangka meningkatkan pembangunan sektor dan memerangi eksklusi keuangan. SEMUA MFIs disahkan untuk membuka jaringan. adalah suatu tujuan yang harus ditujuakan MFI untuk mengurangi ketidakseimbangan informasi yang secara fisiologis milik keuangan mikro. . atau membutuhkan MFI untuk mengungkapkan metode perhitungan suku bunga mereka secara fix. Tawaran database informasi kredit.Bank keuangan mikro. Akhirnya. dalam kasus MFI harus membayar. yang mengumpulkan informasi tentang klien marjinal dan tidak terdaftar. ada kebutuhan untuk memperhitungkan tingkat bunga. dalam rangka mendukung pelayanan keuangan mikro.mewakili 5.CMACs dan CRACs pendapatan minimal US$ 241 000. harus mempertimbangkan tiga aspek lainnya. tetapi jika mereka tampak terlalu ketat. Sebagian orang-orang yang tabungan mereka ada di lembaga keuangan mikro harus diatur menerima jaminan yang sama dengan depositor perantara resmi yang menerima pada penggantian deposito mereka. Sebaliknya untuk EDPYMEs. Pendapatan minimal yang didapatkan bank keuangan mikro adalah US$5. Dan akhirnya tahun 2004 ada 40 MFIs dengan total harta US $1.3 juta. tentu juga dapat menawarkan semua pelayanan keuangan. apapun lembaga yang menyediakan layanan asuransi depositor. Dengan kemungkinan pengecualian yaitu lembaga keuangan mikro. penawaran layanan informasi kredit dan topi tingkat bunga. atau sebagian dari mereka.2 milyar. MFI biasanya memasok layanan kredit dengan tingkat bunga yang lebih tinggi daripada rates. namun pasti harus didukung di tahap awal dengan intervensi institutonal. aturan keuangan mikro. Jadi elemen pasar ini harus dipertimbangkan secara memadai ketika menerapkan peraturan untuk microfinance. Dalam hal ini adalah penting untuk menunjukkan bagaimana menjamin kesinambungan melalui waktu dan untuk menghindari distorsi di pasar keuangan.8 persen dari total keseluruhan harta system keuangan. di mana ada terdapat tabungan mereka. Selain itu. Koleksi sistemik seperti informasi juga dapat dilakukan oleh asosiasi lokal MFI.

Dengan cara yang sama sangatlah mungkin untuk mengidentifikasi sejumlah instrumen yang disediakan oleh pengawasan bank. pemerintah harus selalu menyadari ukuran dan tren dari pasar serta perlindungan dan aturan transparansi pengawasan. sangat mungkin untuk mengidentifikasi beberapa pendekatan umum yang menyarankan bagaimana cara untuk mengatur dan mengawasi MFI. sehingga mengurangi tingkat eksklusif. Dengan tujuan untuk menghindari penyimpangan dari MFI dan membatasi fleksibilitas dan kemampuan dalam mencari solusi yang inovatif dalam pengelolaan risiko. Khusus untuk instrumen pengawasan struktural penting. Tren keuangan tersebut bagaimanapun tidak dapat dianggap memuaskan jika memproses ekspansi di luar batas-batas tradisional yang menimbulkan kerentanan tinggi dalam sistem keuangan itu sendiri dan risiko lebih tinggi bagi mereka yang tabungannya di MFI. perlu diingat bahwa peraturan yang terbaik dan pengawasan yang lebih canggih ternyata efektif berada didalam konteks dimana institusi diawasi oleh kekurangan signifikan yang hadir dalam kinerja sistem pengendalian internal dan memiliki pemerintahan yang mengabaikan prinsip-prinsip keberlanjutan. Walaupun secara tradisional terdapat perbedaan struktur dan operasional yang ada antara MFI di seluruh dunia.kombinasi instrumen pengawasan juga harus mengambil pertimbangan akan kurangnya sumber daya ekonomi dan manusia yang dapat digunakan untuk kegiatan seperti yang dilakukan dibanyak Negara yang berkembang yang dilanda kemiskinan dan kelemahan dalam sistem kontrol public dan dalam peradilan sistem. distribusi teknik dan dalam banyak aspek. dengan beralih ke beberapa trik sederhana.6 KESIMPULAN Pertumbuhan keuangan mikro memungkinkan perluasan penawaran layanan keuangan untuk nasabah itu. Dalam hal ini terdapat kebutuhan untuk mengatur orang dan lembaga yang memberikan pelayanan yang lebih kompleks dan beroperasi dengan dana pihak ketiga. 10. sehingga dapat digunakan oleh MFI. peraturan harus dirancang untuk institusi keuangan mikro yang menghindar dari aspek-aspek peraturan tertentu. Selain itu. untuk .

Yang di atur secara nasional sebaiknya hanya aturan pokok saja dalam sebuah UU. . Kasus BI: DPR segera bahas RUU LKM Keberadaan lembaga keuangan mikro (LKM) di Indonesia perlu payung hukum yang bisa mengatur peran dan pengawasannya. dan prinsip kehati-hatian pengawasan. semua diatur secara nasional. LKM itu harus segera punya payung hukum. namun untuk pelaksanaannya diserahkan ke masing-masing daerah.tiap daerah seperti yang di lakukan Pemda Bali. sebaiknya di atur oleh tiap. RUU LKM sebenarnya sudah masuk di DPR sejak dua tahun yang lalu. Belum dibahasnya RUU ini antara lain terkait perbedaan prinsip mengenai pengaturan dan pengawasan LKM. Tetapi menurut BI dan Depkeu. Ada yang mengarahkan untuk disentralkan. Penyerahan pengaturan dan pengawasan LKM ke daerah. Keberadaan LKM di Indonesia sudah berjalan lama di masyarakat dan jumlahnya sangat banyak sehingga untuk meningkatkan peran dan pengawasannya sangat di butuhkan sebuah undangundang.000 dengan penyebaran yang sangat luas. agar tidak bertabrakan dengan UU perbankan. namun hingga kini belum juga di bahas. yang memungkinkan MFI untuk mempertahankan fleksibilitas operasional biasa dengan sebuah kesadaran dengan menaikkan risiko yang ditanggung. dilakukan karena Bank Indonesia dan Depkeu tidak akan sanggup untuk mengawasi banyaknya LKM di Indonesia yang jumlahnya mencapai 50. BI dan Depkeu telah sepakat untuk mengeluarkan peraturan pemerintah mengenai status hukum yang jelas bagi LKM.kenyamanan klien kurang informasi.

Jika bertujuan membantu rakyat miskin. dan UKM. Pilihan lain adalah LKM tersebut dapat mamilih membentuk Bank Perkreditan Rakyat (BPR) sebagai badan hukum. Kalau yang formal bentuknya bank atau koperasi. Pada . maka penentuan tingkat suku bunga pinjaman dalam LKM juga harus transparan. Namun muncul persoalan bila operasional LKM sudah semakin luas dan melewati batas kecamatan dan kabupaten. Menteri Dalam Negeri. sedangkan non formal di antaranya LKM yang operasionalnya terdaftar atau mendapat izin Pemda dan ada pula yang hanya terdaftar di tingkat kecamatan atau bahkan pedesaan. Menteri Negara Koperasi. Kalau secara de jure LKM ada yang berbadan hukum dan ada yang tidak atau ada yang formal dan ada yang non formal. Hal selanjutnya adalah LKM yang skala operasinya kecil misalnya. SKB Empat Menteri Atur Alternatif Badan Hukum LKM Rancangan Surat Keputusan Bersama (SKB) 4 menteri yaitu Menteri Keuangan. pemerintah akan menyusun RUU LKM atau akan mengajukan kembali RUU LKM yang sebelumnya pernah diajukan dengan beberapa penyempurnaan. Melalui SKB juga dalam jangka waktu yang dinanti akan ditentukan kemudian. yaitu LKM yang sudah luas lingkup operasionalnya bahkan telah lintas provinsi dapat membentuk koperasi simpan pinjam. Bila LKM hanya beroperasi dalam lingkup yang sempit seperti kecamatan atau pedesaan tidak menjadi masalah.LKM harus bertujuan membantu rakyat miskin dan tidak semata-mata komersial untuk mendapat keuntungan. hanya dalam lingkup kecamatan maka cukup diatur oleh peraturan Daerah (Perda). Sedangkan LKM yang lingkupnya lebih sempit yaitu di pedesaan maka cukup di daftarkan saja. serta Gubernur BI kemungkinan akan memuat aturan pemberian alternatif pilihan badan hukum bagi lembaga keuangan mikro (LKM). Di sinilah diperlukan payung hukum. SKB akan memberikan alternatif badan hukum kepada LKM.

dasarnya SKB hanya akan mengatur tugas dan fungsi instansi yang terlibat. berdasarkan Inpres itu kementerian dan lembaga terkait akan di tugaskan untuk melakukan rencana tindakan salah satunya penguatan lembaga mikro (LKM). 4. dan lainlain. Inpers tersebut mengharuskan adanya satu tindakan untuk menetapkan strategi pengembangan LKM. Penyusunan SKB tersebut dikoordinasikan oleh Menteri Koordinator Perekonomian. Diperkirakan hingga kini sekitar 100 ribu LKM non formal.500 LKM binaan BRI. SKB tersebut merupakan pelaksanaan Instruksi Presiden nomor 5 tahun 2006. SKB tersebut akan mengatur peran dan fungsi masing-masing instansi dalam kaitannya untuk mengembangkan LKM. . 38.600 koperasi simpan pinjam.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful