i

KATA PENGANTAR
ϢϴΣήϟ΍ϦϤΣήϟ΍Ϳ΍ϢδΑ


Segala puji serta syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah
melimpahkan rahmat, taufiq dan hidayah-Nya, sehingga penulis mempunyai kekuatan
dan ketabahan untuk menyelesaikan karya tulis ini.
Shalawat serta salam penulis haturkan kepada junjungan Nabi Muhammad
SAW, beserta para keluarga dan sahabatnya.
Pada kesempatan ini penulis menyampaikan rasa terima kasih yang sebesar-
besarnya atas segala bimbingan, bantuan serta pengarahan-pengarahan sehingga
karya tulis ini dapat terselesaikan. Ucapan terima kasih ini ditujukan kepada:
1. Dekan Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan, Ketua dan Sekretaris beserta
staf Jurusan Pendidikan Agama Islam.
2. Ibu Dra. Hj. Djunaidah Munawaroh,. MA, selaku Dosen pembimbing yang
telah membimbing dan meluangkan waktu, tenaga dan pikiran di sela-sela
kesibukannya untuk memberikan bimbingan kepada penulis dalam
menyelesaikan karya tulis ini.
3. Kepala Sekolah MTs Al-Munawar Grogol, Bpk H. Zainuddin, NH.BA.
beserta keluarga besar guru MTs Al-Munawar Grogol yang telah membantu
pelaksanaan penelitian.
4. Yang tercinta dan tersayang, Ayahanda (Bpk. Mashur), Ibunda (Etin), Istri
tercinta (Siti Ojah Khadijah Al-Khutbi), adinda (A. Syamsuddin dan Isma
id16980312 pdfMachine by Broadgun Software - a great PDF writer! - a great PDF creator! - http://www.pdfmachine.com http://www.broadgun.com
ii
Oktaviani), dan segenap keluarga besar Bpk. H. Saman (alm) dan Bpk. Ilyas
yang penuh keikhlasan memberikan perhatian, dorongan dan bantuan yang tak
terhingga.
5. Seluruh pimpinan dan staf Perpustakaan Utama UIN Syarif Hidayatullah dan
Perpustakaan Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan yang telah bersedia
memberikan fasilitas kepada penulis pada saat mencari referensi.
6. Rekan-rekan PAI kelas “D” seluruh angkatan 2002 spesial untuk Haeful,
Pandi dan semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu, namun
tidak mengurangi rasa persahabatan yang telah terjalin.
Akhirnya, besar harapan penulis semoga karya tulis ini dapat bermanfaat bagi
penulis khususnya dan para pembaca budiman umumnya.

Ciputat, Februari 2007

Penulis







iii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ......................................................................................... i
DAFTAR ISI ........................................................................................................ iii
DAFTAR TABEL ................................................................................................ vi
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah ...................................................................... 1
B. Permasalahan ....................................................................................... 5
1. Pembatasan Masalah ..................................................................... 5
2. Perumusan Masalah ...................................................................... 5
C. Tujuan dan Manfaat Penelitian ........................................................... 6
D. Sistematika Pembahasan ..................................................................... 7
BAB II KAJIAN TEORI
A. Pengajaran Aqidah Akhlak ................................................................. 9
1. Definisi Aqidah Akhlak ............................................................... 9
2. Tujuan Pembelajaran Mata Pelajaran
Aqidah Akhlak ............................................................................. 16
3. Ruang Lingkup Materi Mata Pelajaran
Aqidah Akhlak ............................................................................. 17
B. Perilaku / Tingkah Laku ...................................................................... 21
1. Pengertian Perilaku ....................................................................... 21
iv
2. Perkembangan Perilaku ................................................................. 22
3. Faktor-faktor yang mempengaruhi
Perkembangan Perilaku ................................................................ 23
C. Pengaruh Penguasaan Materi Aqidah Akhlak Terhadap
Perilaku Siswa ..................................................................................... 25
D. Kerangka Berfikir ................................................................................ 26
E. Hipotesis .............................................................................................. 27
BAB III METODOLOGI PENLITIAN
A. Variabel dan Definisi Operasional ..................................................... 28
B. Metode Penelitian .............................................................................. 28
C. Sumber Data ....................................................................................... 29
D. Populasi dan Sensus ........................................................................... 30
E. Teknik Pengumpulan Data .................................................................. 30
F. Analisis Data ........................................................................................ 32
G. Instrumen dan Pengukuran Variabel ................................................... 32
H. Teknik Analisa Data ............................................................................ 37
BAB IV HASIL PENELITIAN
A. Gambaran Umum MTs Al-Munawar .................................................. 40
B. Deskripsi Data ..................................................................................... 45
C. Analisa Data ........................................................................................ 52
D. Interpretasi Data .................................................................................. 57
v
BAB V PENUTUP
A. Kesimpulan ......................................................................................... 60
B. Saran-saran .......................................................................................... 61
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 62



































vi
DAFTAR TABEL

Tabel
1. Kisi-kisi instrumen mengukur penguasaan
materi aqidah akhlak ...................................................................................... 33
2. Kisi-kisi instrumen mengukur perilaku siswa ................................................ 35
3. Standar scoring penguasaan materi aqidah akhlak
terhadap perilaku siswa................................................................................... 35
4. Standar scoring penguasaan materi aqidah akhlak
berdasarkan jumlah nilai yang diperoleh ...................................................... 36
5. Standar scoring perilaku siswa berdasarkan
jumlah nilai yang diperoleh ............................................................................ 36
6. Keadaan guru berdasarkan pendidikan .......................................................... 42
7. Keadaan guru berdasarkan bidang studi ........................................................ 42
8. Data siswa ...................................................................................................... 43
9. Data karyawan ................................................................................................ 43
10. Data sarana dan prasarana .............................................................................. 44
11. Iman kepada Allah ......................................................................................... 46
12. Iman kepada Malaikat .................................................................................... 46
13. Iman kepada Kitab ......................................................................................... 47
14. Iman kepada Rasul ......................................................................................... 47
15. Akhlak mahmudah kepada Allah ................................................................... 48
vii
16. Menghindari Akhlak Tercela Terhadap Allah ............................................... 48
17. Berakhlak Terpuji Terhadap Diri Sendiri Dalam Kehidupan Bersama ......... 49
18. Akhlak Tercela Terhadap Diri Sendiri ........................................................... 49
19. Meneladani akhlak Nabi Muhammad saw ..................................................... 50
20. Perilaku siswa terhadap khalik ....................................................................... 50
21. Perilaku siswa terhadap sesama manusia ....................................................... 51
22. Penguasaan materi aqidah akhlak siswa Mts al-Munawar berdasarkan
kategori ........................................................................................................... 53
23. Perilaku Siswa MTs Al-Munawar Berdasarkan kategori ............................... 54
24. Tabel Kerja atau Tabel Perhitungan ............................................................... 55







1
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Pendidikan Agama Islam (PAI) bertujuan untuk meningkatkan keimanan,
penghayatan dan pengalaman siswa tentang agama Islam sehingga menjadi
muslim yang beriman dan bertakwa kepada Allah SWT, serta berakhlak mulia
dalam kehidupan pribadi, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.
1

Tujuan Pendidikan Agama Islam tersebut merupakan penjabaran dari
bunyi Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional Nomor 20 Tahun 2003 pada
bab II pasal 3 fungsi dan tujuan Pendidikan Nasional, yaitu:
Pendidikan Nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan
membentuk watak serta peradaban bangsa yang bersignifikansi dalam
rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya
potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa
kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap,
kreatif, mandiri dan menjadi warga negara yang demokratis serta
bertanggung jawab.
2


Kata “beriman” dalam rumusan tujuan Pendidikan Nasional tersebut
dalam bahasa Indonesia biasanya diartikan dengan kepercayaan atau keyakinan.
Asmaran AS mengatakan, bahwa iman itu paling tidak mengharuskan adanya
pembenaran dan keyakinan akan adanya Tuhan dengan segala keesaan-Nya dan
segala sifat kesempurnaan-Nya serta pembenaran dan keyakinan terhadap

1
Alisuf Sabri, Ilmu Pendidikan,(Jakarta: Pedoman Ilmu Jaya, 1999), h.75
2
UU RI No.20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional, h.5
id16992312 pdfMachine by Broadgun Software - a great PDF writer! - a great PDF creator! - http://www.pdfmachine.com http://www.broadgun.com
2
Muhammad Rasulullah dan risalah kerasulan yang ia bawa.
3
Sedangkan takwa
menurut harfiah berarti; hati-hati, ingat, mawas diri dan waspada. Dalam
pengertian umum takwa adalah sikap mental orang-orang mukmin dan
kepatuhannya dalam melaksanakan perintah-perintah Allah SWT, serta menjauhi
larangan-larangan-Nya atas dasar kecintaan semata.
4

Dengan tercantumnya kata “beriman dan bertakwa terhadap Tuhan Yang
Maha Esa dan berbudi pekerti yang luhur”, dalam rumusan tujuan Pendidikan
Nasional tersebut menunjukkan bahwa Pendidikan Agama sangat diharapkan
berperan langsung dalam upaya pencapaian tujuan Pendidikan Nasional. Karena
itu Pendidikan Agama Islam mempunyai peran dan kedudukan yang penting
dalam sistem Pendidikan Nasional dan memiliki tanggung jawab moral untuk
memberikan pendidikan secara utuh.
Namun dalam hal ini Pendidikan Agama Islam yang akan penulis bahas
adalah mata pelajaran Aqidah Akhlak di Madrasah, khususnya Madrasah
Tsanawiyah. Karena menurut hemat penulis mata pelajaran aqidah akhlak sebagai
salah satu rumpun pelajaran Agama dan berkaitan secara langsung dengan
tingkah laku siswa.
Hubungan aqidah dan akhlak sangat erat. Aqidah adalah dasar yang
diyakini oleh setiap muslim dan disebut keimanan, sedang akhlak merupakan
pancaran dari aqidah itu dalam diri seseorang.

3
Asmaran AS, Pengantar Studi Akhlak, (Jakarta: CV. Rajawali, 1992), h. 230
4
Nasruddin Razak, Dienul Islam, (Bandung: Al-Ma’arif,1989) h.230
3
Mata pelajaran aqidah akhlak bertujuan untuk menumbuhkan dan
meningkatkan keimanan peserta didik yang diwujudkan dalam akhlaknya yang
terpuji, melalui pemberian dan pemupukan pengetahuan, penghayatan,
pengamalan serta pengalaman peserta didik tentang aqidah dan akhlak Islam,
sehingga menjadi manusia muslim yang terus berkembang dan meningkat
kualitas keimanan dan ketaqwaannya kepada Allah SWT. Serta berakhlak mulia
dalam kehidupan pribadi, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara, serta untuk
dapat melanjutkan pada jenjang pendidikan yang lebih tinggi.
5

Kompetensi mata pelajaran aqidah akhlak berisi sekumpulan kemampuan
minimal yang harus dikuasai peserta didik setelah menempuh Mata Pelajaran
Aqidah Akhlak di MTs. Kompetensi ini berorientasi pada perilaku afektif dan
psikomotorik dengan dukungan pengetahuan kognitif dalam rangka memperkuat
aqidah serta meningkatkan kualitas akhlak sesuai dengan ajaran Islam.
Kompetensi mata pelajaran aqidah akhlak di MTs adalah meliputi: rukun iman,
berbudi pekerti luhur yang tercermin dalam perilaku sehari-hari dalam
hubungannya dengan Allah, sesama manusia, dan alam sekitar; mampu menjaga
kemurnian Aqidah Islam; memiliki keimanan yang kokoh yang dilandasi dalil-
dalil naqli (al-Qur’an dan Hadits), dalil aqli (Rasionalitas).
Dari hasil pembelajaran aqidah akhlak di sekolah siswa dapat memahami,
menghayati serta memiliki sikap dan perilaku sebagai orang yang beriman kepada

5
Depag RI , Standar Kompetensi Madrasah Tsanawiyah, (Jakarta: 2004)
4
Allah dan mengamalkan akhlak terpuji terhadap lingkungan sosial atau sesama
manusia dalam masyarakat.
Madrasah Tsanawiyah Al-Munawar yang menjadi obyek penelitian ini
merupakan lembaga pendidikan yang berciri khas Islam yang berusaha merubah
sikap dan pola pikir siswa ke arah yang positif, yang sesuai dengan norma-norma
Islam.
Dengan melihat pentingnya pendidikan aqidah akhlak diberikan kepada
siswa, maka ada beberapa hal yang mendorong penulis membahas
“PENGARUH PENGUASAAN MATERI AQIDAH AKHLAK TERHADAP
PERILAKU SISWA MADRASAH TSANAWIYAH AL-MUNAWAR
GROGOL JAKARTA BARAT” dengan alasan sebagai berikut:
1. Pendidikan Agama Islam yang berkaitan langsung dengan tingkah laku siswa
adalah mata pelajaran aqidah akhlak
2. Akhlak merupakan hal penting sebagai penyempurna iman (aqidah)
3. Siswa pada tingkat SLTP merupakan masa transisi yang sering menimbulkan
rasa kebimbangan
4. Lembaga pendidikan yang menjadi objek penelitian sangat dekat jaraknya
dengan penulis, sehingga memudahkan penulis dalam melaksanakan tugas
penelitian



5
B. Permasalahan
1. Pembatasan Masalah
Agar permasalahan ini lebih terarah dan tidak terjadi kesimpangsiuran maka
penulis membatasi permasalahannya sesuai dengan judul, yakni lebih difokuskan
pada penguasaan siswa terhadap materi aqidah akhlak yang telah dipelajari di
MTs al-Munawar serta pengaruhnya terhadap perilaku siswa sebagai berikut:
a. Penguasaan materi aqidah akhlak yang dimaksud adalah pemilikan
pengetahuan, pemahaman dan penerapan analisis materi pada mata pelajaran
aqidah akhlak di MTs al-Munawar kelas I dan II tahun pelajaran 2006/2007.
b. Perilaku siswa yang dimaksud adalah setiap gerak-gerik yang dimiliki siswa
sebagai hasil belajar materi aqidah akhlak.

2. Perumusan Masalah
Dari pembatasan masalah di atas maka penulis merumuskan permasalahannya
sebagai berikut:
a. Bagaimana penguasaan siswa terhadap materi mata pelajaran aqidah akhlak
yang telah dipelajari di Madrasah Tsanawiyah Al-Munawar.
b. Bagaimana perilaku siswa MTs Al-Munawar setelah mempelajari materi mata
pelajaran aqidah akhlak.
c. Apakah ada hubungan (pengaruh) yang signifikan antara penguasaan materi
aqidah akhlak dengan perilaku siswa MTs Al-Munawar.

6
C. Tujuan dan Manfaat Penelitian
1. Tujuan
a. Untuk mengetahui tingkat penguasaan siswa terhadap materi mata
pelajaran aqidah akhlak yang telah dipelajari di Madrasah Tsanawiyah
Al-Munawar.
b. Untuk memperoleh data tentang perilaku siswa MTs Al-Munawar setelah
mereka mempelajari materi mata pelajaran aqidah akhlak.
c. Untuk menguji apakah benar ada hubungan (pengaruh) yang signifikan
antara penguasaan materi aqidah akhlak dengan perilaku siswa MTs Al-
Munawar.
2. Manfaat
a. Sebagai pengalaman dan penanaman guru agama terhadap pendidkan
akhlak anak didik yang didasarkan pada Pendidikan Agama Islam di
sekolah.
b. Hasil penelitian ini juga dapat digunakan untuk kepentingan
pengembangan ilmu pengetahuan tentang pendidikan khususnya pada
bidang pendidikan akhlak dan keimanan.
c. Bagi penulis sendiri, penelitian ini berguna untuk memperdalam masalah
akhlak siswa yang relevansinya dengan pendidikan aqidah akhlak sebagai
disiplin ilmu.

7
D. Sistematika Pembahasan
Laporan penelitian ini terdiri dari lima bab dengan sistematika sebagai
berikut:
Bab I Pendahuluan, dalam bab ini dikemukakan tentang: latar belakang
masalah, permasalahan yang meliputi: identifikasi masalah,
pembatasan masalah dan perumusan masalah, tujuan dan manfaat
penelitian, metode pembahasan dan sistematika pembahasan.
Bab II Pengajaran Aqidah Akhlak yang meliputi definisi aqidah akhlak,
tujuan pembelajaran aqidah akhlak, ruang lingkup materi aqidah
akhlak, Pengertian perilaku, perkembangan perilaku, faktor-faktor
yang mempengaruhi perkembangan perilaku, pengaruh penguasaan
materi aqidah akhlak terhadap perilaku siswa, kerangka berfikir dan
hipotesis.
Bab III Membahas tentang metodologi penelitian yang meliputi: variabel dan
definisi operasional, metode penelitian, sumber data, populasi dan
sampel, teknik pengumpulan data, analisis data, instrument dan
pengukuran variabel dan teknik analisa data.
Bab IV Hasil penelitian yang terdiri dari: gambaran umum MTs Al-Munawar
yang meliputi: sejarah berdirinya, kondisi lingkungan sosial institusi,
tujuan institusional pendidikan, keadaan guru dan siswa, sarana dan
prasarana, deskripsi data, analisa dan interpretasi data.
8
Bab V Penutup, yang berisi kesimpulan dan saran-saran yang berkenaan
dengan hasil penelitian.
Daftar Pustaka



9
BAB II
KAJIAN TEORITIS

A. Pengajaran Aqidah dan Akhlak
1. Definisi Aqidah Akhlak
Pengertian aqidah akhlak terdiri dari dua kata yaitu aqidah dan akhlak yang
mempunyai pengertian secara terpisah.
a. Aqidah
Aqidah berasal dari kata aqoid ( Ϊ΋ΎϘϋ , bentuk jamak dari kata (ΓΪϴϘϋ) yaitu
sesuatu yang wajib dipercayai atau diyakini hati tanpa keraguan.
1

Aqidah menurut syara’ ialah : iman yang kokoh terhadap segala sesuatu yang
disebut dalam Al-Qur’an dan Hadits shahih yang berhubungan dengan tiga sendi
Aqidah Islamiyah, yaitu :
1. Ketuhanan, meliputi sifat-sifat Allah SWT, nama-nama-Nya yang baik dan
segala pekerjaan-Nya.
2. Kenabian, meliputi sifat-sifat Nabi, keterpeliharaan mereka dalam
menyampaikan risalah, beriman tentang kerasulan dan mukjizat yang
diberikan kepada mereka. Dan beriman dengan kitab-kitab yang diturunkan
kepada mereka.
3. Alam kebangkitan;
a. Alam rohani, membahas alam yang tidak dapat dilihat oleh mata.

1
Mahmud Yunus, Kamus Arab Indonesia, (Jakarta: Hidayat Karya Agung, 1973), h.275
10
b. Alam barzah, membahas tentang kehidupan di alam kubur sampai bangkit
pada hari kiamat.
c. Kehidupan di alam akhirat, meliputi tanda-tanda kiamat, huru-hara,
pembalasan amal perbuatan.
2


Aqidah adalah suatu hal yang pokok dalam ajaran Islam, karena itu
merupakan suatu kewajiban untuk selalu berpegang teguh kepada aqidah yang benar.
Aqidah mempunyai posisi dasar yang diibaratkan sebuah bangunan yang mempunyai
pondasi yang kokoh maka bangunan itu akan berdiri tegak.
Pengertian aqidah secara terminologi (istilah) dikemukakan oleh para ahli
diantaranya:
Menurut Imam Al-Ghazali menyatakan, apabila aqidah telah tumbuh pada
jiwa seorang muslim, maka tertanamlah dalam jiwanya rasa bahwa hanya Allah
sajalah yang paling berkuasa, segala wujud yang ada ini hanyalah makhluk belaka.
3

Menurut Abdullah Azzam, aqidah adalah iman dengan semua rukun-
rukunnya yang enam.
4
Berarti menurut pengertian ini iman yaitu keyakinan atau
kepercayaan akan adanya Allah SWT, Malaikat-malaikat-Nya, Kitab-kitab-Nya,
Nabi-nabi-Nya, hari kebangkitan dan Qadha dan Qadar-Nya.
Aqidah berarti pula keimanan. Keimanan menurut Muhamnmad Naim Yasin
terdiri dari tiga unsur: a. Pengikraran dengan lisan, b. Pembenaran dengan hati, dan c.
Pengamalan dengan anggota badan.
5


2
Ibid., h. 115
3
Al-Ghazali, Khulul Al Islam, (Kwait: Dar Al-Bayan, 1970), h.117
4
Abdullah Azzam, Akidah Landasan Pokok Membina Umat, (Jakarta: Gema Insani Press,
1993), Cet. Ke-4, h.17
5
Ibid,. h.17
11
Hal tersebut sesuai dengan ucapan Sayyidina Ali bin Abi Thalib, beliau
mengatakan iman ialah ucapan dengan lidah, berhubungan dengan hati, dan amalan
dengan anggota badan.
6

Dari pengertian di atas diketahui bahwa iman terdiri dari ucapan (lidah,
pembenaran hati) dan amal perbuatan. Dan tidak ada iman tanpa amal perbuatan.
Firman Allah AWT dalam surat Thoha ayat 112:
˸Ϧ˴ϣ˴ϭ ˸Ϟ˴Ϥ˸ό˴ϳ ˴Ϧ˶ϣ ˶ΕΎ˴Τ˶ϟΎ͉μϟ΍ ˴Ϯ˵ϫ˴ϭ ˲Ϧ˶ϣ˸Ά˵ϣ Ύ˴Ϡ˴ϓ ˵ϑΎ˴Ψ˴ϳ Ύ˱Ϥ˸Ϡ˵χ Ύ˴ϟ˴ϭ Ύ˱Ϥ˸π˴ϫ
Artinya :
“Dan barang siapa mengerjakan amal-amal yang saleh dan ia dalam
keadaan beriman, maka ia tidak khawatir akan perlakuan yang tidak adil
(terhadapnya) dan tidak pula akan pengurangan haknya.” (QS. Thoha :112)

Keimanan dan kepercayaan akan timbul karena adanya dalil aqli, artinya
sesuatu yang dapat diterima oleh akal yang sehat, misalnya melihat bintang, bulan,
matahari, bumi, langit, siang, malam, tumbuh-tumbuhan, binatang, manusia, angin,
hujan, dan seluruh isi alam menjadi dalil yang kuat bahwa alam ini ada penciptanya.
Dia menghidupkan, mengatur dan mengurus ciptaan-Nya.
Keimanan juga dapat tumbuh dengan adanya dalil naqli yang menyeru
manusia untuk beriman kepada keesaan Allah SWT. dan faktor hidayah (petunjuk)
dari Allah sangat menentukan keimanan seseorang . Firman Allah:
˴Ϛ͉ϧ˶· Ύ˴ϟ ϱ˶Ϊ˸Ϭ˴Η ˸Ϧ˴ϣ ˴Ζ˸Β˴Β˸Σ˴΃ ͉Ϧ˶Ϝ˴ϟ˴ϭ ˴Ϫ͉Ϡϟ΍ ϱ˶Ϊ˸Ϭ˴ϳ ˸Ϧ˴ϣ ˵˯Ύ˴θ˴ϳ ˴Ϯ˵ϫ˴ϭ ˵Ϣ˴Ϡ˸ϋ˴΃ ˴Ϧϳ˶Ϊ˴Θ˸Ϭ˵Ϥ˸ϟΎ˶Α
Artinya:
“Sesungguhnya engkau tidak akan memberi petunjuk kepada orang yang
engkau kasihi. Tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya.”
(QS. Al-Qasas: 56).

6
Yunan Nasution, Pegangan hidup, (Jakarta;Publicita, 1976), h.137
12
Iman akan selalu bertambah dengan adanya ketaatan dan akan selalu
berkurang dengan adanya kemaksiatan. Kemantapan iman dapat diperoleh dengan
menanamkan kalimat tauhid La ilaha illa al-Allah (tiada Tuhan selain Allah).
Al-Maududi mengemukakan beberapa pengaruh kalimat tauhid dalam
kehidupan manusia diantaranya:
1. Manusia percaya kalimat tauhid ini tidak mungkin berpandangan sempit dan
berakal pendek.
2. Keimanan ini mengangkat manusia ke derajat yang paling tinggi dalam
harkatnya sebagai manusia.
3. Keimanan mengalirkan kesederhanaan dan kesahajaan.
7

Dalam pelajaran Aqidah dipelajari tentang keesaan Allah SWT, berarti pula
tentang keimanan. Keimanan kepada wujud dan keesaan Allah menjadi prinsip pokok
dalam agama Islam. Tanpa beriman orang tidak dianggap beragama.
b. Akhlaq
Akhlak dilihat dari segi bahasa adalah berasal dari bahasa Arab, jamak dari
kata Khuluk ( ˵Χ ˵Ϡ ϖ yang artinya perangai atau tabiat.
8
Namun kata “ ˵Χ ˵Ϡ ϖ ” atau “ ˸ϟ΍ ˵Ψ ˵Ϡ ˵ϖ ”
mengandung segi-segi yang sesuai dengan ˴΍ ˸ϟ ˴Ψ ˸Ϡ ˵ϖ yang bermakna kejadian.”
9


7
Asmaran AS, Pengantar Studi Akhlak, (Jakarta: PT. Grafindo Persada, 1994), cet. Ke-2, h.98
8
Humaidi Tatapangsara, Pengantar Kuliah Akhlak, (Surabaya: PT Bina Ilmu, 1982). Cet. Ke-
2, h. 7
9
Anwar Mas’ari, Akhlak Al-Qur’an, (Surabaya: PT Bina Ilmu, 1990), h.1
13
Dalam ensiklopedi pendidikan dikatakan bahwa akhlak ialah budi pekerti,
watak, kesusilaan yaitu kelakuan baik yang merupakan akibat dari sikap jiwa yang
benar terhadap khalik-Nya dan terhadap sesama manusia.
10

Pengertian akhlak secara istilah dikemukakan oleh beberapa ahli:
Ibn Miskawaih memberikan definisi tentang akhlak, yang dikutif oleh
Mahjudin sebagai berikut:
˲ϝΎ˴Σ˵ϖ˵Ϡ˵Ψ˸ϟ˴΍ ˳Δ˴ϳ˸΅˵έ˴ϭ˳ή˸Ϝ˶ϓ˶ή˸ϴ˴Ϗ˸Ϧ˶ϣΎ˴Ϭ˶ϟΎ˴ό˸ϓ˴΍ϰ˴ϟ˶΍Ύ˴Ϭ˴ϟ˲Δ˴ϴ˶ϋ΍˴Ω˶β˸ϔ͉ϨϠ˶ϟ
Artinya:
“Keadaan jiwa seseorang yang mendorongnya untuk melakukan perbuatan
tanpa melalui pertimbangan pikiran terlebih dahulu.”
11


Dalam konsepnya akhlak adalah suatu sikap mental (halun lin-nafs) yang
mendorong untuk berbuat tanpa piker dan pertimbangan. Keadaan atau sikap jiwa ini
terbagi dua: ada yang berasal dari watak (tempramen) dan ada yang berasal kebiasaan
dan latihan.
12

Sementara itu Imam Al-Ghazali dalam bukunya “Ihya ‘Ulumuddin”
menyatakan:
΍ ˴΍ ˸ϟ ˵Ψ ˵Ϡ ˵ϖ ˶ϋ ˴Β ˴έΎ ˲Γ ˴ϋ ˸Ϧ ˴ϫ ˸ϴ ˴Ό ˳Δ ˶ϓ ͉Ϩϟ΍ϰ ˸ϔ ˶β ˴έ ˶γ΍ ˴Ψ ˲Δ ˴ϋ ˸Ϩ ˴Ϭ ˴ΗΎ ˸μ ˵Ϊ ˸ϓ˴Ϸ΍έ ˴ό ˵ϝΎ ˶Α ˵δ ˵Ϭ ˸Ϯ ˴ϟ ˳Δ ˴ϭ ˵ϳ ˸δ ˳ή ˶ϣ ˸Ϧ ˴Ϗ ˸ϴ ˶ή ˴Σ ˴ΟΎ ˳Δ
˶΍ ˴ϟ ˶ϓϰ ˸Ϝ ˳ή ˴ϭ ˵έ ˸΅ ˴ϳ ˳Δ
Artinya :
“Akhlak adalah sifat-sifat yang tertanam dalam jiwa, yang menimbulkan
segala perbuatan dengan gampang dan mudah, tanpa memerlukan pikiran dan
pertimbangan.”
13



10
Soegarda Purwakartja, Ensiklopedi Pendidikan, (Jakarta: Gunung Agung, 1976), h. 9
11
Mahjudin, Kuliah Akhlak Tasauf, (Jakarta: Kalam Mulia, 1991), Cet. Ke-2, hl. 3
12
H. Moh. Ardani, Akhlak-Tasawuf, (Jakarta: CV. Karya Mulia, 2005), Cet.-2, hal 27
13
Ismail Thaib, Risalah akhlak, (Yogyakarta: CV. Bina Usaha, 1984}, Cet-1, hal. 2
14
Akhlak dalam konsepsi Al Ghazali tidak hanya terbatas pada apa yang dikenal
dengan “teori menengah” dalam keutamaan seperti yang disebut oleh Aristoteles,
dan pada sejumlah sifat keutamaan yang bersifat pribadi, tapijuga menjangkau
sejumlah sifat keutamaan akali dan amali, perorangan dan masyarakat. Semua sifat
ini bekerja dalam suatu kerangka umum yang mengarah kepada suatu sasaran dan
tujuan yang telah ditentukan.
Akhlak menurut Al Ghazali mempunyai tiga dimensi:
- Dimensi diri, yakni orang dengan dirinyadan Tuhannya, seperti ibadah
dan shalat.
- Dimensi sosial, yakni masyarakat, pemerintah dan pergaulannya dengan
sesamanya.
- Dimensimetafisis, yakni aqidah dan pegangan dasarnya.
Al Ghazali juga menyatakan:
˴ϓ ˶Έ ˸ϥ ˴ϛ ˴ϧΎ ˶Ζ ˸ϟ΍ ˴Ϭ ˸ϴ ˴Ό ˵Δ ˶Α ˴Τ ˸ϴ ˵Κ ˴Η ˸μ ˵Ϊ ˵έ ˴ϋ ˸Ϩ ˴Ϭ ˴Ϸ΍ Ύ ˸ϓ ˴ό ˵ϝΎ ˸ϟ΍ ˴Π ˶Ϥ ˸ϴ ˴Ϡ ˵Δ ˸ϟ΍ ˴Ϥ ˸Τ ˵Ϥ ˸Ϯ ˴Ω ˵Γ ˴ϋ ˸Ϙ ˱ϼ ˴ϭ ˴η ˸ή ˱ϋ ˵γ Ύ ˷˶Ϥ ˴ϴ ˸Ζ
˶Η ˸Ϡ ˴Ϛ ˸ϟ΍ ˴Ϭ ˸ϴ ˴Ό ˵Δ ˵Χ ˵Ϡ ˱Ϙ ˴ΣΎ ˴δ ˱Ϩ ˴ϭΎ ˶· ˸ϥ ˴ϛ ˴ϥΎ ͉μϟ΍ Ύ ˶Ω ˵έ ˴ϋ ˸Ϩ ˴Ϭ ˴Ϸ΍Ύ ˸ϓ ˴ό ˵ϝΎ ˸ϟ΍ ˴Ϙ ˶Β ˸ϴ ˴Τ ˵Δ ˵γ ˷˶Ϥ ˴ϴ ˶Ζ ˸ϟ΍ ˴Ϭ ˸ϴ ˴Ό ˵Δ ͉ϟ΍ ˶Θ ˶ϫϲ ˴ϲ
˸ϟ΍ ˴Ϥ ˸μ ˴Ϊ ˵έ ˵Χ ˵Ϡ ˱Ϙ ˴γΎ ˷˶ϴ ˱Ό Ύ
Artinya:
“ Jika sikap itu yang darinya lahir perbuatan yang baik dan terpuji, baik dari
segi akal dan syara’, maka ia disebut akhlak yang baik. dan jika yang lahir dirinya
perbuatan tercela, maka sikap tersebut disebut akhlak yang buruk.

Dengan demikian, akhlak itu mempunyai empat syarat :
a. Perbuatan baik dan buruk
b. Kesanggupan melakukannya
c. Mengetahuinya
15
d. Sikap mental yang membuat jiwa cenderung kepada salah satu dan sifat
tersebut, sehingga mudah melakukan yang baik atau yang buruk.
14

Tetapi ahmad Amin menyebutkan bahwa “akhlak sebagai kehendak yang
dibiasakan.”
15

Berarti bahwa kehendak itu bila membiasakan sesuatu maka kebiasaannya itu
disebut akhlak.
16

Pada dasarnya hakekat akhlak bisa dibina dan dibentuk sebagaimana ucapan
Al Ghazali yang dikutip oleh Abudin Nata dalam bukunya: “bahwa kepribadian itu
pada dasarnya dapat menerima segala usaha pembentukan dan pembiasaan.”
17

Jadi kedua pengertian di atas yaitu “aqidah” dan “akhlak” dapat diketahui
bahwa keduanya mempunyai hubungan yang erat, karena aqidah atau iman dan
akhlak berada dalam hati. Dengan demikian tidak salah kalau pada sekolah tingkat
Tsanawiyah kedua bidang bahasan ini dijadikan satu mata pelajaran yaitu “Aqidah
Akhlaq.”
Jadi mata pelajaran aqidah akhlak mengandung arti pengajaran yang
membicarakan tentang keyakinan dari suatu kepercayaan dan nilai suatu perbuatan
baik atau buruk, yang dengannya diharapkan tumbuh suatu keyakinan yang tidak
dicampuri keragu-raguan serta perbuatannya dapat dikontrol oleh ajaran agama.

14
H. Moh. Ardani, op.cit., jilid 2, h. 28-29
15
Ibid., h. 8
16
Ahmad Amin, Etika, (Jakarta: Bulan Bintang, 1993), h, 62
17
Abudin Nata, Akhlak Tasawuf, (Jakarta: Raja Grafindo, 1996), h. 162
16
Adapun pengertian mata pelajaran aqidah akhlak sebagaimana yang terdapat
dalam Kurikulum Madrasah 2004 adalah :
Mata pelajaran Aqidah dan Akhlaq adalah upaya sadar dan terencana dalam
menyiapkan peserta didik untuk mengenal, memahami, menghayati dan
mengimani Allah SWT. dan merealisasikannya dalam perilaku akhlak mulia
dalam kehidupan sehari-hari melalui kegiatan bimbingan, pengajaran, latihan,
penggunaan pengalaman, keteladanan dan pembiasaan. Dalam kehidupan
masyarakat yang majemuk dalam bidang keagamaan, pendidikan ini juga
diarahkan pada peneguhan aqidah di satu sisi dan peningkatan toleransi serta
saling menghormati dengan penganut agama lain dalam rangka mewujudkan
kesatuan dan persatuan bangsa.
18


Dari pengertian di atas dapat diketahui bahwa mata pelajaran aqidah akhlak
dengan mata pelajaran lainnya merupakan satu kesatuan yang tak dapat dipisahkan
bahkan saling membantu dan menunjang, karena mata pelajaran lainnya secara
keseluruhan berfungsi menyempurnakan tujuan pendidkan. Namun demikian bahwa
tuntutan mata pelajaran aqidah akhlak agak berbeda dengan yang lain, sebab
materinya bukan saja untuk diketahui, dihayati dan dihafal, melainkan juga harus
diamalkan oleh para siswa dalam kehidupan sehari-hari.

2. Tujuan Pembelajaran Aqidah Akhlak
Tujuan Pengajaran aqidah akhlak di Madrasah Tsanawiyah tertuang dalam
kurikulum Madrasah Tsanawiyah bidang studi aqidah akhlak yaitu :
1. Siswa memiliki pengetahuan, penghayatan dan keyakinan yang benar
terhadap hal-hal yang harus diimani sehingga keyakinan itu tercermin dalam

18
Depag RI, Kurikulum 2004, Direktorat Jenderal Kelembagaan Agama Islam Jakarta; h. 21-
22
17
sikap dan tingkah lakunya sehari-hari agar menjadi manusia yang beriman dan
bertakwa kepada Allah SWT.
2. Siswa memiliki pengetahuan, penghayatan dan kemauan yang kuat untuk
mengamalkan akhlak yang baik dan meninggalkan akhlak yang buruk dalam
hubungannya dengan Allah, dengan dirinya sendiri, dengan sesama manusia
maupun dengan lingkungannya, sehingga menjadi manusia yang berakhlak
mulia dalam kehidupan pribadi, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.
Dari rumusan tujuan tersebut, ternyata tujuan pengajaran aqidah akhlak di
Madrasah Tsanawiyah pada hakikatnya adalah agar siswa mampu menghayati nilai-
nilai aqidah akhlak dan diharapkan siswa dapat merealisasikannya dalam kehidupan
bermasyarakat.
Dengan demikian maka jelaslah bahwa tujuan pendidikan/pengajaran aqidah
akhlak merupakan penjabaran tujuan Pendidikan Islam.

3. Ruang Lingkup Materi Pelajaran Aqidah Akhlak
Sasaran perbuatan manusia pada hakikatnya terbagi dua, yaitu sasaran vertikal
yang bersifat ilahiyah dan sasaran horizontal yang bersifat sosiologis. Dari dua
sasaran tadi berkembanglah menjadi berbagai aspek hubungan. Ada hubungan
manusia dengan Tuhan melalui ibadah, ada hubungan manusia dengan manusia
melalui muamalah, ada hubungan manusia dengan dirinya sendiri melalui penjagaan
diri dan ada hubungan manusia dengan binatang atau makhluk Allah lainnya melalui
18
pelestarian. Maka ruang lingkup pelajaran aqidah akhlakpun tidak terlepas dari
sasaran tersebut.
Secara garis besar, mata pelajaran aqidah akhlak berisi materi pokok sebagai
berikut :
a. Hubungan vertikal antara manusia dengan khalik-Nya mencakup dari segi aqidah
yang meliputi: keimanan kepada Allah (sifat wajib, mustahil dan jaiz Allah)
keimanan kepada Kitab-kitabnya, keimanan kepada Rasul-rasul-Nya (sifat-sifat
dan mu’jizatnya), keimanan kepada hari akhir.
b. Hubungan horizontal antara manusia dengan manusia, materi yang dipelajari
meliputi: akhlak dalam pergaulan hidup sesam manusia, kewajiban membiasakan
berakhlak yang baik terhadap diri sendiri dan orang lain, serta menjauhi akhlak
yang buruk.
c. Hubungan manusia dengan lingkungannya, materi yang dipelajari meliputi akhlak
manusia terhadap alam lingkungannya, baik lingkungan dalam arti luas, maupun
makhluk hidup selain manusia, yaitu binatang dan tumbuhan.
Materi pokok atau ruang lingkup pelajaran aqidah akhlak satu persatu sebagai
berikut :
a. Hubungan manusia dengan Allah
Dalam kurikulum hubungan manusia dengan Allah merupakan materi pertama
yang harus ditanamkan terhadap siswa yang menjadi dasar Aqidah Islam, agar
mereka meyakini keagungan dan ke-Esaan Allah sebagai Tuhan yang mencipta alam
19
ini. Manifestasi rasa iman kepada Allah adalah tercermin dalam bentuk kehidupan
sehari-hari.
Dalam kurikulum 2004 materi yang terdapat dalam ruang lingkup ini meliputi
Aqidah Islam yaitu: rukun iman yang terdiri dari beberapa aspek: keimanan kepada
Allah (sifat wajib, mustahil dan jaiz Allah), keimanan kepada Malikat-malaikat-Nya,
keimanan kepada Kitab-kitabnya, keimanan kepada Rasul-rasul-Nya (sifat-sifat dan
mu’jizatnya), keimanan kepada hari akhir.
Maka sangatlah tepat dalam materi aqidah akhlak bahasan utamanya adalah
masalah Ketuhanan/Ilahiyah. Dengan demikian sejak dini siswa sudah dikenalkan
terhadap tugasnya di dunia, yaitu membina hubungan yang harmonis dengan
penciptanya, dengan jalan menjalankan perintah-Nya dan menjauhkan larangan-Nya.

b. Hubungan Sesama Manusia
Hubungan sesama manusia merupakan materi pelajaran aqidah akhlak yang
ditanamkan kepada siswa, yang merupakan kelangsungan dan manifestasi dari bentuk
hubungannya dengan Allah, dengan maksud agar mereka kelak mampu menjadi
manusia yang taat kepada Allah, dan mampu pula berhubungan dengan sesama
manusia secara baik dan hidup berdampingan secara wajar. Hal ini perlu ditanamkan
kepada siswa karena manusia adalah makhluk sosial yang setiap saat memerlukan
bantuan dan selalu berhubungan dengan manusia lainnya.
Dalam kurikulum 2004 materi yang dipelajari meliputi aspek akhlak terpuji
yang terdiri atas khauf, taubat, tawadlu’, ikhlas, bertauhid, inovatif, kreatif, percaya
20
diri, tekad yang kuat, ta’aruf, ta’awun, tafahum, tasamuh, jujur, adil, amanah,
menepati janji, dan bermusyawarah. Aspek akhlak tercela meliputi kufur, syirik,
munafik, namimah, dan ghibah.
Dengan materi yang demikian siswa diharapkan mampu mengamalkannya
dalam kehidupan sehari-hari.

c. Hubungan Manusia dengan Alam Lingkungannya
Manusia disamping taat kepada Allah, mampu bergaul sesama manusia
dengan baik, juga diharapkan mampu mengelola dan memanfaatkan alam untuk
kesejahteraan hidupnya, antara binatang dan tumbuhan serta manusia terdapat
hubungan timbal balik yang saling membutuhkan satu dengan yang lain. Timbal balik
antara manusia dengan binatang dan tumbuh-tumbuhan harus dijaga keseimbangan
dan kesinambungannya. Apabila keseimbangan hubungan antara ketiganya tidak
terjaga, maka akan menimbulkan kerusakan dan bencana.
Aspek hubungan manusia dengan alam ini dimaksudkan agar siswa mencintai,
menyelidiki dan mampu mengolah alam dan memanfaatkannya untuk beribadah
kepada Allah.
Ajaran ini dimaksudkan agar siswa dapat menambah rasa syukur terhadap
nikmat-nikmatnya yang telah diberikan Allah kepada manusia, sehingga akan
mempertebal rasa iman kepada Allah.
Ketiga hal atau materi pokok di atas merupakan hal penting dalam
mewujudkan aktifitas yang serasi, penuh dengan nilai-nilai agama. Terlaksananya
21
hubungan manusia dengan Allah, hubungan manusia dengan manusia dan hubungan
manusia dengan alam sekitarnya dapat menciptakan kehidupan yang sejahtera, penuh
kebahagiaan dan sarat dengan keseimbangan materi dan rohani. Sehingga terciptalah
lingkungan yang bersih dari caci maki dan perbuatan jelek lainnya, dengan demikian
akan terbentuklah masyarakat yang saling menolong dan perbuatan baik lainnya di
bawah satu ikatan Aqidah Islam.

B. Perilaku
1. Pengertian Perilaku
Dalam bahasa Inggris disebut dengan ‘behavior’ yang artinya kelakuan,
tindak-tanduk jalan.
19
Perilaku juga tediri dari dua kata peri dan laku, peri yang
artinya sekeliling, dekat, melingkupi.
20
Dan laku artinya tingkah laku, perbuatan,
tindak tanduk.
Secara etimologis perilaku artinya setiap tindakan manusia atau hewan yang
dapat dilihat.
21
Melihat beberapa uraian di atas nampak jelas bahwa perilaku itu
adalah kegiatan atau aktifitas yang melingkup seluruh aspek jasmaniah dan rohaniah
yang bisa dilihat.

19
John M.Echol, et al., Kamus Inggris Indonesia, (Jakarta : PT. Gramedia,1996), Cet. Ke-13,
h.80
20
Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan, (Bandung : CV. Pustaka
Setia, 1996), Cet. Ke-5, h.91
21
Dali Gulo, Kamus Psikologi, ( Bandung : Tonis, 1982), Cet. Ke-1, h.9
22
Para ahli psikologi membedakan dua macam tingkah laku yakni tingkah laku
intelektual dan tingkah laku mekanistis.
22
Tingkah laku intelektual adalah sejumlah
perbuatan yang dikerjakan seseorang yang berhubungan dengan kehidupan jiwa dan
intelektual. Ciri-ciri utamanya adalah berusaha mencapai tujuan tertentu. Sedangkan
tingkah laku mekanistis atau refleks adalah respon-respon yang timbul pada manusia
secara mekanistis dan tetap, seperti kedipan mata sebab terkena cahaya dan gerakan-
gerakan perangsang yang kita lihat pada anak-anak, seperti menggerakkan kedua
tangan, dan kaki secara terus menerus tanpa aturan.

2. Perkembangan Perilaku
Perkembangan pribadi manusia menurut Ilmu Psikologi berlangsung sejak
terjadinya konsepsi sampai mati, yaitu sejak terjadinya pertemuan sperma dan sel
telur (konsepsi) sampai mati, individu senantiasa mengalami perubahan-perubahan
atau pertumbuhan.
23

Pembentukan yang dimaksud di atas adalah suatu proses tertentu terus
menerus dan proses yang menuju kedepan dan tidak begitu saja dapat diulang
kembali, atau secara umum diartikan sebagai serangkaian perubahan dalam susunan
yang berlangsung secara teratur, progresif, jalin menjalin, dan terarah kepada
kematangan dan kedewasaan.

22
Hasan Langgulung, Asas-asas Pendidikan Islam. (Jakarta : Pustaka al-Husna. 1988). Cet.
Ke-2, h. 274
23
M. Alisuf Sabri, Psikologi Pendidikan, (Jakarta : Pedoman Jaya, 1996) ce. Ke-2, h. 10
23
Adapun perkembangan perilaku anak yang dimaksud di sini yaitu anak pada
masa puber dan remaja (antara umur 13-18). Pada masa puber ini anak banyak
mengalami perubahan-perubahan fisik sangat mempengaruhi perilaku anak. Masa ini
pula yang diistilahkan oleh Alisuf Sabri dalam bukunya Psikologi Perkembangan
dengan masa negatif yang diekspresikan sebagai berikut:
1. Negatif dalam prestasi, baik jasmani maupun prestasi mental
2. Negatif dalam sikap sosial, baik dalam bentuk menarik diri dari masyarakat
maupun dalam bentuk agresif terhadap masyarakat.
24

Sedangkan pada masa remaja adalah suatu periode peralihan yaitu masa
peralihan dari masa kanak-kanak kepada masa dewasa. Ini berarti anak-anak pada
masa ini harus meninggalkan segala sesuatu yang bersifat kekanak-kanakan dan juga
harus mempelajari sikap dan pola perilaku yang baru sebagai pengganti perilaku dan
sikap yang ditinggalkannya. Akibat sifat peralihan ini remaja bersikap ambivalensi, di
satu pihak ingin diperlakukan seperti orang dewasa, di lain pihak segala
kebutuhannya masih minta dipenuhi seperti halnya pada anak-anak.

3. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Perkembangan Perilaku
Ada tiga aliran yang sudah amat populer yang mempengaruhi perkembangan
perilaku anak yaitu:

24
Ibid, h. 159
24
1. Aliran Nativisme yang dipelopori oleh Schopen Houer yang berpendapat
bahwa anak sejak lahir telah mempunyai pembawaan yang kuat sehingga
tidak dapat menerima pengaruh dari luar.
2. Aliran Empirisme yang dipelopori oleh John Locke berpendapat bahwa
perkembangan individu semata-mata dimungkinkan dan ditentukan oleh
faktor lingkungan. Sedangkan faktor dasar atau pembawaan tidak memainkan
peran sama sekali.
3. Aliran Konfergensi yang dipelopori oleh William Stem berpendapat bahwa
perkembangan individu dipengaruhi oleh faktor dasar (pembawaan, bakat,
keturunan) maupun lingkungan, yang keduanya memainkan peranan penting.
Oleh karena itu dalam memenuhi segala kebutuhan perilaku yaitu dipengaruhi
oleh berbagai faktor antara lain :
1. Faktor pembawaan dan kelahiran yang cenderung memberi corak dan perilaku
tertentu pada yang bersangkutan
2. Faktor keluarga dimana lingkungan keluarga banyak berperan dalam
menghiasi perilaku anak
3. Faktor pengalaman dalam masyarakat sekitar, karena watak manusia sangat
dipengaruhi oleh kecendrungan-kecendrungan dan norma-norma sosial,
kebudayaan, konsep-konsep, gaya hidup, bahasa dan keyakinan yang dipeluk
oleh masyarakat.
25


25
Yedi Kurniawan, (ed), Pendidikan Anak Sejak Dini Hingga Masa Depan, (Tinjauan Islam
dan Permasalahannya), (Jakarta : CV. Firdaus, 1992), h.18
25
Keterangan-keterangan di atas tadi dapat diambil kesimpulan bahwa faktor-
faktor yang mempengaruhi perkembangan perilaku itu intinya ada dua :
1. Faktor intern yaitu faktor-faktor yang datangnya dari dalam diri anak baik
keturunan, bakat, pembawaan, sangat mempengaruhi dan merubah perilaku
anak. Dan jika orang tua mempunyai sifat-sifat baik fisik ataupun mental
psikologis, sedikit banyak akan terwariskan kepada anak.
2. Faktor ekstern yaitu faktor yang datang dari luar diri anak seperti faktor
lingkungan (orang tua/keluarga, sekolah, masyarakat dan teman-teman
bermain) yang juga akan mempengaruhi kepribadian dan perilaku anak..

C. Pengaruh Penguasaan Materi Aqidah Akhlak Terhadap Perilaku Siswa
Penguasaan materi aqidah akhlak adalah pemahaman atau pengetahuan siswa
dalam memahami tentang ajaran agama Islam dari segi materi aqidah akhlak.
Sedangkan perilaku siswa adalah segala gerak-gerik atau sikap siswa yang datang
akibat pengaruh rangsangan-rangsangan di sekitarnya.
Banyak contoh yang membuktikan bahwa pengetahuan atau pemahaman itu
berpengaruh besar terhadap perkembangan perilaku. Para siswa yang berprestasi baik
(dalam arti yang luas dan ideal) dalam bidang pelajaran Agama Islam misalnya
aqidah, sudah tentu akan lebih rajin beribadah shalat, puasa dan lain-lain. Sedang
dalam bidang akhlak, dia juga tidak segan-segan memberi pertolongan atau bantuan
kepada orang yang membutuhkan juga memerlukan, sebab ia merasa bahwa
memberikan bantuan itu adalah kebajikan, sedangkan perasaan yang berkaitan
26
dengan kebajikan tersebut berasal dari pemahaman atau pengetahuan yang mendalam
terhadap materi-materi pelajaran khususnya aqidah akhlak yang ia terima dari
gurunya.

D. Kerangka Berfikir
Akhlak termasuk di antara makna yang terpenting dalam hidup ini.
Tingkatannya berada sesudah akidah, yaitu kepercayaan kepada Allah, Malaikat-Nya,
kitab-kitab-Nya, Rasul-rasul-Nya, hari Kiamat, dan qadha dan qadar Allah dan ibadah
kepada Allah, mentaati-Nya, ikhlas kepada-Nya dan beribadah kepada-Nya.
Akhlak itu adalah kebiasaan atau sikap yang mendalam dalam jiwa dari mana
timbul perbuatan-perbuatan dengan mudah dan gampang. Ia juga suatu factor yang
mempengaruhi tingkah laku manusia dan pada kebolehannya untuk menyesuaikan
dirinya dengan alam sekitar tempat ia hidup.
Namun, perilaku belum merupakan akhlak sebelum ia menjadi watak,
kebiasaan atau sikap yang mendalam dalam jiwa. Biarpun ia sudah sampai ketingkat
ia masih tetap bias berubah, bertukar, berkembang, dan berpindah dari suatu keadaan
kepada keadaan yang lain, melalui pendidikan, bimbingan, latihan dan riyadah akhlak
dan spiritual, atau melalui ilham dan bisikan pada jiwa yang kedua-duanya datang
dari Allah tanpa daya dan usaha dari seseorang.



27
E. Hipotesis
Untuk menguji apakah benar penguasaan materi aqidah akhlak dapat
berpengaruh pada prilaku siswa, maka diperlukan pengujian hipotesa, untuk menguji:
Ha : Terdapat korelasi positif yang signifikan antara variabel X (penguasaan materi
aqidah akhlak) dan variabel Y (perilaku siswa).
Ho : Tidak terdapat korelasi positif yang signifikan antara variabel X (penguasaan
materi Aqidah Akhlak) dan variabel Y (perilaku siswa)










28
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

A. Variabel dan Definisi Operasional
Dalam penelitian ini terdapat dua variabel yaitu: Penguasaan materi
aqidah akhlak sebagai variabel bebas (X) dan Perilaku siswa sebagai variabel
terikat (Y).
1. Penguasaan Materi Aqidah Akhlak
Penguasaan materi aqidah akhlak adalah kemampuan siswa dalam memahami
atau menguasai materi aqidah akhlak yang telah dipelajari dari kelas I sampai
kelas II.
2. Perilaku Siswa
Perilaku siswa adalah sejumlah perilaku yang dimiliki siswa sebagai hasil
belajar materi aqidah akhlak, meliputi perilaku terhadap kholik, sesama
manusia.

B. Metode Penelitian
Untuk memperoleh data, fakta dan informasi yang akan mengungkapkan
dan menjelaskan permasalahan dalam skripsi ini, penulis menggunakan metode
deskriptif analisis yang didukung oleh data yang diperoleh melalui penelitian
lapangan (field research).
29
Dalam melaksanakan penelitian ini, penulis mengambil tempat di sebuah
Madrasah Tsanawiyah, tepatnya Madrasah Tsanawiyah Al-Munawar yang
berlokasi di Rawa Bahagia Grogol Jakarta Barat.
Adapun waktu yang digunakan dalam penelitian ini, yang terhitung dari
bulan Desember 2006 sampai dengan Februari 2007.
Adapun teknik penulisan karya ilmiah ini penulis berpedoman pada buku
“Pedoman Penulisan Skripsi, Tesis dan Disertasi UIN Syarif Hidayatullah
Jakarta” yang diterbitkan oleh UIN Jakarta Press Anggota IKAPI, tahun 2002.

C. Sumber Data
Sumber data adalah klasifikasi dasar untuk mendudukkan status data dan
informasi penelitian agar lebih memudahkan penjabaran analisis dari hasil
temuan lapangan yang didapatkan peneliti. Dengan itu kemudian di urutkan jenis
data sebagai berikut :
1. Data Primer
Data primer adalah data yang diperoleh melalui penyebaran kuesioner,
wawancara dan observasi yang diberikan kuantifikasi item pertanyaan dari
indikator konsep yang diujikan dan diberikan kepada responden yang diambil
sampel dari penelitian ini (siswa MTs Al-Munawar).
2. Data Skunder
30
Data skunder adalah data yang diperoleh dari catatan-catatan lapangan oleh
peneliti berupa dokumen dan sebagainya yang berkaitan dengan studi
penelitian ini.

D. Populasi dan Sensus
1. Populasi
Populasi adalah semua individu yang dijadikan sumber penelitian sampel.
Populasi yang diambil dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas II
Madrasah Tsanawiyah Al-Munawar Rawa Bahagia Grogol Jakarta Barat yang
berjumlah 65 siswa.
2. Sensus
Sensus adalah semua populasi yang dijadikan responden. Jumlah responden
dalam penelitian ini berjumlah 65 siswa.

E. Teknik Pengumpulan Data
Untuk memperoleh data dalam penelitian digunakan beberapa teknik.
Adapun teknik pengumpulan data dimaksud adalah:
1. Observasi
Observasi merupakan alat pengumpulan data dengan cara mendatangi
langsung ke objek penelitian. Observasi ini dilakukan untuk mengamati
perilaku siswa Madrasah Tsanawiyah Al-Munawar.

31
2. Wawancara
Wawancara merupakan metode pengumpulan data yang berdasarkan laporan
verbal, di mana pada wawancara ini terdapat hubungan langsung antara
penulis dengan responden. Dalam hal ini peneliti langsung mewawancarai
siswa terkait dengan prilaku mereka perbuat, selain itu juga mengadakan
wawancara dengan kepala sekolah untuk memperoleh data sekolah,
wawancara guru mata pelajaran aqidah akhlak untuk mengetahui teknik apa
yang dilakukan dalam membina perilaku siswa.
3. Angket
Angket merupakan sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk
memperoleh informasi dari responden. Materi pertanyaan secara sistematis
dengan menggunakan alternatif jawaban tertutup, di mana setiap item telah
diberikan kemungkinan jawaban sehingga responden tinggal memilih jawaban
yang tepat sesuai dengan dirinya.
Angket ini disebarkan kepada siswa kelas II Madrasah Tsanawiyah Al-
Munawar yang dijadikan sampel dalam penelitian ini. Khususnya untuk
memperoleh data tentang penguasaan materi aqidah akhlak dan perilaku siswa
secara umum.

32
F. Analisis Data
Penilaian atas penguasaan materi aqidah akhlak dan perilaku siswa dilakukan
scoring, dan digunakan penilaian acuan norma (PAN). dan dikategorikan
berdasarkan acuan ini.
Hasil scoring dikategorikan menjadi 3 kategori yaitu: amat baik, baik dan
cukup.

G. Instrumen dan Pengukuran Variabel
Istilah variabel dapat diartikan bermacam-macam. Dalam metodologi
penelitian variabel yang dimaksud adalah gejala bervariasi yang menjadi objek
penelitian atau apa yang menjadi titik perhatian dalam suatu penelitian lapangan.
Dalam penelitian ini terdapat dua variabel yaitu: Penguasaan materi
aqidah akhlak sebagai variabel bebas (X) dan Perilaku siswa sebagai variabel
terikat (Y).
1. Penguasaan Materi Aqidah Akhlak
Penguasaan adalah pemahaman atau kesanggupan untuk menggunakan
dengan kata lain juga dapat berarti pengetahuan atau kepandaian.
Sedangkan materi aqidah akhlak adalah materi yang diajarkan dalam
kelompok pendidikan agama yang membahas tentang ajaran agama Islam dari
segi aqidah akhlak.
Jadi, yang dimaksud penguasaan materi aqidah akhlak dalam
penelitian ini adalah pemahaman atau kesanggupan siswa dalam memahami
33
tentang ajaran agama Islam dari segi aqidah dan akhlak yang telah dipelajari
dari kelas I sampai kelas II.
Variabel materi aqidah akhlak ini dapat diukur melalui angket
(kuesioner) dengan pendekatan aspek dan indikator seperti pada tabel berikut:
Tabel 1
Kisi-kisi Instrumen Mengukur Penguasaan Materi Aqidah Akhlak

No Dimensi Indikator
Butir
Soal
Jumlah
Soal
1

















2
Aqidah

















Akhlak
Pemahaman siswa tentang materi
aqidah yang menyangkut:
a. Iman kepada Allah
- Meyakini sifat – sifat wajib,
mustahil dan jaiz Allah
b. Iman kepada Malaikat
- Meyakini adanya malaikat –
malaikat Allah, nama dan
tugas mereka
c. Iman kepada Kitab
- Meyakini kitab Allah yang
diturunkan kepada Nabi
Daud, Musa, Isa dan
Muhammad saw
d. Iman kepada Rasul
- Meyakini adanya Rasul - rasul
yang diutus Allah

Pemahaman siswa tentang materi
akhlak menyangkut:
a. Akhlak terpuji terhadap Allah
- Nilai sikap dan perilaku
berakhlak terpuji Tauhid,
Ikhlas, Khauf, Taubat,
Tawadlu’
- Terbiasa berakhlak terpuji
Tauhid, Ikhlas, Khauf,
Taubat, Tawadlu’



1, 2, 3,
4, 5


6, 7, 8,
9, 10



11, 12, 13,
14,15, 16


17,18







19,20


21,22



5



5



10




3







2


3
34
b. Menghindari akhlak tercela
terhadap Allah
- Nilai, sikap dan perilaku
menghindari berakhlak tercela
- Menghindari berakhlak tercela
Riya, Kufur, Syirik dan Nifaq
c. Akhlak terpuji terhadap diri
sendiri dalam kehidupan bersama
- Nilai, sikap dan perilaku
berakhlak terpuji
d. Akhlak tercela terhadap diri
sendiri
- Nilai, sikap dan perilaku
akhlak tercela
e. Akhlak kepada Rasulullah
- Sikap dan perilaku meneladani
akhlak Nabi Muhammad saw




23,24

25


26



27,28


29





3

2


2



2


1


2. Perilaku Siswa
Perilaku Siswa adalah segala gerak-gerik / sikap siswa yang datang
akibat pengaruh rangsangan-rangsangan di sekitarnya atau segala bentuk
aktivitas individu yang dibangkitkan oleh stimulus.
Akan tetapi yang dimaksud perilaku siswa dalam penelitian ini adalah
segala gerak-gerik atau sikap siswa terhadap khalik dan terhadap sesama manusia.
Variabel perilaku siswa ini dapat diukur melalui angket (kuesioner)
dengan pendekatan aspek dan indikator seperti pada tabel berikut:



35
Tabel 2
Kisi-kisi Instrumen Mengukur Perilaku Siswa

No Dimensi Indikator
Butir
Soal
Jumlah
Soal
1

Perilaku terhadap kholik a. Contoh perilaku siswa
dalam kepatuhan terhadap
perintah dan larangan Allah
30, 31, 32,
33, 34, 35

6

2













Perilaku terhadap
sesama manusia
a. Contoh perilaku siswa
dalam kepatuhannya
terhadap orang tua
b. Contoh perilaku siswa
dalam kesetiakawanannya
terhadap teman
c. Contoh perilaku siswa
dalam kesopanannya
terhadap yang lebih tua
d. Contoh perilaku siswa
dalam kasih sayangnya
terhadap yang lebih muda
36, 37


38, 39

40,41,42,
43,44


45,46
2


2

5



2

Adapun cara penelitian instrumen dilakukan dengan menetapkan nilai skor
melalui skala likert, sesuai pedoman pada tabel berikut:
Tabel 3
Standar Scoring Penguasaan Materi Aqidah Akhlak
Terhadap Perilaku Siswa
Pertanyaan
Alternatif
Jawaban
Score
Nomor
Item
Jumlah
Item
Positif A 4 1,2,3,4,5,6,7,8,9,10,11,12
13,14,15,16,17,18,19,20,22
23,24,25,26,27,28,29,30,31
43
36
32,34,36,37,38,39,40,41,42,
43,44, 45
B 3 - -
C 2 33 1
D 1 - -
Negatif A 1 - -
B 2 - -
C 3 - -
D 4 35, 46 2
Jumlah 46

Untuk mengetahui penguasaan siswa terhadap materi aqidah akhlak dan
perilaku siswa berdasarkan jawaban siswa per individu, dapat dilihat melalui
standar scoring pada tabel berikut.
Tabel 4
Standar Scoring Penguasaan Materi Aqidah Akhlak
Berdasarkan Jumlah Nilai Yang Diperoleh
Rentang Nilai
Penafsiran Penguasaan Materi
Aqidah Akhlak
111 – 114
107 – 110
102 – 106
Amat Baik
Baik
Cukup

Tabel 5
Standar Scoring Perilaku Siswa
Berdasarkan Jumlah Nilai Yang Diperoleh
Rentang Nilai
Penafsiran
Perilaku Siswa
60 – 63
56 – 59
51 – 55
Amat Baik
Baik
Cukup

37
H. Teknik Analisa Data
1. Analisa Satu Variabel
Untuk menganalisis setiap variabel digunakan teknik analisa secara deskriptif
dengan alat statistik distribusi frekuensi Dengan menggunakan rumus sebagai
berikut:
F
P = x 100 %
N

Keterangan :
P = Persentase
F = Frekuensi jawaban responden
N = Jumlah responden
31

2. Analisa Hubungan 2 Variabel
Sedangkan untuk menganalisis hubungan kedua variabel tersebut digunakan
teknik analisa korelasional dengan rumus Product Moment. Rumus tersebut
sebagai berikut:
( )( )
( ) ( ) ] [ ] [
r
2 2 2 2
xy
EY ÷ NEY EX ÷ NEX
EY EX ÷ NEXY
=
Keterangan:
r
xy
= Angka korelasi “r” Product Moment
N = Number of Cases

31
Anas Sudjino, Pengantar Statistik Pendidikan, (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 1990).
Cet, ke-5. hal. 40
38
ÓXY = Jumlah hasil seluruh perkalian antara skor x dan y
ÓX = Jumlah seluruh skor x
ÓY = Jumlah seluruh skor y
Kemudian setelah menganalisis hubungan antara kedua variabel di
atas, penulis memberikan interpretasi terhadap angka indeks korelasi “r”
Product Moment serta menarik kesimpulan yang dilakukan dengan dua cara:
1. Memberikan interpretasi secara kasar/sederhana dengan pedoman:
Besarnya “r”
product moment (r
xy
)
Interpretasi
0,00 – 0,20
Antara variabel x dan variabel y memang terdapat
korelasi, akan tetapi korelasi itu sangat lemah/sangat
rendah.
0,20 – 0,40
Antara variabel x dan variabel y terdapat korelasi
yang lemah/rendah.
0,40 – 0,70
Antara variabel x dan variabel y terdapat korelasi
yang sedang/cukup.
0,70 – 0,90
Antara variabel x dan variabel y terdapat korelasi
yang kuat/tinggi
0,90 – 1,00
Antara variabel x dan variabel y terdapat korelasi
yang sangat kuat/tinggi

2. Memberi interpretasi dengan cara berkonsultasi pada tabel nilai “r”
Product Moment.
Untuk lebih memudahkan interpretasi terhadap angka indeks korelasi “r”
Product Moment dapat di tempuh dengan jalan berkonsultasi pada tabel
“r” Product Moment, prosedurnya adalah sebagai berikut:
a. Merumuskan hipotesa alternatif (Ha) dan Hipotesa nihil (Ho)
39
b. Menguji kebenaran/kepalsuan dari hipotesa yang telah diajukan,
dengan jalan membandingkan besarnya “r” Product Moment dengan
“r” yang tercantum dalam tabel nilai (rt), dengan terlebih dahulu
mencari derajat bebasnya (db) atau degrees of freedomnya (df) yang
rumusnya adalah sebagai berikut:
df = N – nr
Keterangan:
df = degrees of freedom
N = Number of Cases
Nr = Banyaknya variabel yang dikorelasikan
Untuk mencari kontribusi variabel x terhadap variabel y penulis
menggunakan rumus sebagai berikut:
KD = r
2
x 100%
Keterangan:
KD = Kontribusi variabel x terhadap variabel y
r
2
=

Koefesien korelasi antara variabel x terhadap variabel y.
32



32
Sudjana, Metode Statistik, (Bandung: Tarsito, 1996), cet, ke-6, hal. 37
40
BAB IV
HASIL PENELITIAN

A. Gambaran Umum MTs Al-Munawar
1. Sejarah Berdiri
MTs Al-Munawar merupakan sebuah sekolah yang berdiri tahun
1977, yang mengambil nama dari seorang figur dan tokoh masyarakat Grogol
yang bernama H. Munawar. Bapak Munawar itu adalah tokoh penggerak
masyarakat Grogol untuk memelihara dan mengurus lahan yang awalnya
sebuah rawa dalam yang kemudian menjadi sebuah dataran yang lapang.
Dataran tersebut sekarang menjadi MAN I Grogol yang awalnya merupakan
lahan dan tanah garapan masyarakat Grogol yang disponsori oleh H.
Munawar. Namun karena tanah itu lalu disengketakan oleh pihak Pemda DKI,
maka akhirnya sengketa itu dimenangkan oleh pihak Pemda DKI dan Al-
Munawar sesuai perjanjian dengan pihak MAN I untuk sementara waktu
dipindahkan ke lokal SD Negeri 11 PG selama proses pembangunan dan
perluasan bangunan.
Al-Munawar juga merupakan cikal bakal daripada sebuah Sekolah
Diniyah yang bernama Al-Ikhlas yang tempat kegiatan belajar mengajarnya di
Masjid Nurul Haq yang kemudian berganti dengan Al-Munawar.


41
2. Kondisi Lingkungan Sosial Institusi
MTs ini terletak di Jl. Rawa Bahagia Raya No. 28 Kecamatan Grogol
Petamburan Jakarta Barat dan berlokasi sangat strategis mengingat dapat
dilampaui oleh transportasi kendaraan umum dari berbagai jurusan.
Kestrategisan secara psikologis MTs. Al-Munawar adalah karena ia berada di
lingkungan yang masyarakatnya 60 % non muslim dan 40 % muslim. Namun
dapat bertahan lama hingga sekarang dan mendapat dukungan dari
masyarakat sekitar. Hal ini dapat dilihat juga dari jumlah penerimaan
murid/siswa baru di MTs Al-Munawar yang terus meningkat setiap tahunnya,
hanya saja karena ada keterbatasan lokal, maka setiap penerimaan siswa baru
dibatasi jumlah penerimaannya.

3. Tujuan Institusional Pendidikan
Dalam suatu lembaga pendidikan pastilah memiliki tujuan yang ingin
dicapai. Dalam menjalankan proses pendidikannya, Madrasah Tsanawiyah Al-
Munawar bertujuan untuk membina putra-putri Islam agar menjadi muslim
yang beriman, bertaqwa dan berakhlak mulia serta memiliki pengetahuan dan
wawasan yang luas, berdisiplin, bertanggung jawab dan cinta tanah air.




42
4. Keadaan Guru dan Siswa
Tabel 6
Keadaan Guru Berdasarkan Pendidikan
Jenis Kelamin
No Pendidikan
Laki-laki Perempuan
Jumlah ( % )
1.
2.
S1
D3
9 (42,9 %)
2 (9,52 %)
10 (47,6 %)
-
19
2
(90,5 %)
(9,52 %)
Jumlah 11 (52,4 %) 10 (47,6 %) 21 (100 %)

Dari data tabel di atas menunjukkan guru yang mengajar di MTs Al-
Munawar berdasarkan jenis kelamin relatif berimbang yaitu (52,4 %) laki-laki
dan (47,6 %) perempuan. Dan berdasarkan pendidikannya mayoritas guru
MTs Al-munawar telah berpendidikan S1 (90,5 %), hanya sebagian kecil saja
yang masih berpendidikan D3 (9,52 %) dari jumlah guru yang ada yaitu
sebanyak 21 orang.
Tabel 7
Keadaan Guru Berdasarkan Bidang Studi
Jenis Kelamin
No Bidang Studi
Laki-laki Perempuan
Jumlah ( % )
1
2
3

4
5
6
7
Keagamaan
Kebahasaan
IPS &
Kewarganegaraan
MIPA
KTK
Mulok
PLKJ
2 (9,52 %)
2 (9,52 %)

3 (14,3 %)
1 (4,8 %)
1 (4,8 %)
1 (4,8 %)
1 (4,8 %)
2 (9,52 %)
2 (9,52 %)

1 (4,8 %)
2 (9,52 %)
-
2 (9,52 %)
1 (4,8 %)
4
4

4
3
1
3
2
(19,4 %)
(19,4 %)

(19,4 %)
(14,3 %)
(4,8 %)
(14,3 %)
(9,52 %)
Jumlah 11 (52,4 %) 10 (47,6 %) 21 (100 %)

43
Dari data tabel di atas menunjukkan guru yang mengajar di MTs Al-
Munawar berdasarkan pendistribusian guru pada masing-masing bidang studi
antara laki-laki dan perempuan relatif berimbang, hanya saja guru bidang
studi IPS dan kewarganegaraan lebih banyak laki-laki daripada perempuan
yaitu (14,3 %) laki-laki dan (4,8 %) perempuan.
Tabel 8
Data Siswa
Jenis Kelamin
No Kelas
Laki-laki Perempuan
Jumlah
1 Kelas VII (2 lokal) 27 (49,1 %) 28 (50,9 %) 55 (30,6 %)
2 Kelas VIII ( 2 lokal) 32 (17,8 %) 33 (18,3 %) 65 (36,1 %)
3 Kelas IX (2 lokal) 25 (13,9 %) 35 (19,4 %) 60 (33,3 %)
Jumlah 84 (80,8 %) 96 (88,6 %) 180 (100 %)

Dari data tabel di atas menunjukkan siswa MTs Al-Munawar sebanyak
180 siswa yang sebagian besar berjenis kelamin perempuan yaitu (88,6 %).
Hal ini mengindikasikan cenderungnya masyarakat menyekolahkan anak
perempuannya ke sekolah kegamaan seperti MTs.
Tabel 9
Data Karyawan
No Nama Pendidikan Jabatan
1. Lutfi Kurnia SMA Kepala TU
2. M. Taufik SMK Staf TU
3. Wasiman SMA Pesuruh
4. Uyan SLTP Persuruh


44
5. Sarana dan Prasarana
Sarana yang dimaksud di sini adalah segenap perlengkapan yang
dipakai sebagai alat dalam mencapai maksud atau tujuan seperti; gedung
sekolah, ruang kepala sekolah, ruang guru, ruang belajar dan lain-lain.
Sedangkan prasarana yang dimaksud di sini adalah “segenap perlengkapan
yang dimiliki sekolah sebagai penunjang terselenggaranya suatu proses”
(usaha, pembelajaran proyek, dsb; seperti musholla, perpustakaan, dan lain-
lain).
Dengan demikian yang dimaksud dengan sarana dan prasarana di sini
adalah segenap sesuatu yang dapat digunakan dalam mendukung
berlangsungnya proses belajar mengajar. Sarana dan prasarana merupakan
kebutuhan primer yang keberadaannya tidak kalah pentingnya dengan unsur-
unsur lainnya bagi siswa dalam melangsungkan proses belajar mengajar.
Sarana dan Prasarana MTs. Al-Munawar adalah sebagai berikut :
Tabel 10
Data Sarana dan Prasarana
No. Sarana dan Prasarana Keterangan
1. Ruang belajar 6 lokal
2. Ruang kantor 2 ruang
3. Ruang perpustakaan 1 ruang
4. Lapangan olahraga 1 buah
5. Ruang ibadah/musholla 1 ruang
6. Kantin 1 buah
7. WC guru dan siswa 3 ruang
8. Meja belajar 100 meja
45
9. Kursi 200 kursi
10. Komputer + printer 4 buah
11. Kalkulator elektrik 1 buah
12. Mesin tik manual 1 buah
13. Lap top 1 buah

Dari data tabel di atas menunjukkan sarana dan prasarana di MTs Al-
Munawar cukup memadai dalam mendukung berlangsungnya proses belajar
mengajar hanya saja kurangnya sarana WC guru dan siswa yang belum
memadai sehingga perlu diperhatikan dan ditambahkan oleh pihak sekolah.

B. Deskripsi Data
Salah satu teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini
adalah dengan menggunakan angket yang disebarkan kepada responden yang
telah dipilih sebagai sampel. Kemudian data yang diperoleh diolah dalam bentuk
tabel distribusi frekuensi yang dilengkapi dengan persentase dengan
menggunakan rumus:
P =
N
F
x 100 %

Keterangan :
P = Persentase
F = Frekuensi jawaban responden
N = Number of cases
46
Hasil angket kemudian dimasukkan ke dalam tabulasi, yang merupakan
proses data-data instrumen pengumpulan data (angket) menjadi tabel-tabel angka
dalam persentase yang dapat dilihat pada tabel-tabel berikut ini:
1. Penguasaan Materi Aqidah Akhlak
a. Penguasaan Materi Aqidah
Tabel 11
Iman Kepada Allah
Skor Positif
No Aspek
A (4) B (3) C (2) D (1)
Jumlah
1
2
3
4
5
Arti sifat wujud
Selain sifat wajib Allah
sifat wajib Allah
Sifat mustahil Allah
Sifat jaiz Allah
57
45
52
40
60
2
10
5
5
2
3
8
4
17
1
3
2
4
3
2
65
65
65
65
65
Rata-rata 78 % 7 % 10 % 4 % 100 %

Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatif
jawaban A yaitu 78 %. Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa
MTs Al-Munawar tentang materi iman kepada Allah itu baik.
Tabel 12
Iman Kepada Malaikat
Skor Positif
No Aspek
A (4) B (3) C (2) D (1)
Jumlah
6
7
8

9
10
Percaya kepada malaikat
Asal diciptakan malaikat
Jumlah malaikat yang
wajib diketahui
Menyampaikan rizki
Tugas malaikat Atid
63
50

60
47
40
2
10

0
8
20
0
1

0
5
3
0
4

5
5
2
65
65

65
65
65
Rata-rata 80 % 12 % 3 % 4 % 100 %

47
Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatf
jawaban A yaitu 80 %. Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa
MTs Al-Munawar tentang materi iman kepada malaikat itu amat baik.
Tabel 13
Iman Kepada Kitab
Skor Positif
No Aspek
A (4) B (3) C (2) D (1)
Jumlah
11
12
13

14
15

16




Percaya kepada kitab
Kitab Zabur
Isi kitab Zabur, Taurat,
Injil
Kitab al-Qur’an
Al-Qur’an turun
berangsur-angsur
Al-Bayyinah nama lain
al-Qur’an

42
45


65

48

60


8
17


0

12

3


15
0


0

0

5



0
3


0

0

0



65
65


65

65

65
Rata-rata 74 % 18 % 5 % 2 % 100 %

Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatif
jawaban A yaitu 74%. Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa
MTs Al-Munawar tentang materi iman kepada kitab itu baik.
Tabel 14
Iman Kepada Rasul
Skor Positif
No Aspek
A (4) B (3) C (2) D (1)
Jumlah
17
18
Percaya kepada Rasul
Tugas Rasul
63
55
0
0
2
5
0
5
65
65
Rata-rata 91 % 0 % 5 % 4% 100 %

48
Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatif
jawaban A yaitu 91%Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa
MTs Al-Munawar tentang materi iman kepada kitab itu amat baik.

b. Penguasaan Materi Akhlak

Tabel 15
Akhlak Mahmudah Kepada Allah
Skor Positif
No Aspek
A (4) B (3) C (2) D (1)
Jumlah
19
20
21


Arti tauhid
Arti ikhlas
Arti khauf
Sikap orang yang memili
ki sifat khauf

65
65
40

65

0
0
25

0

0
0
0

0

0
0
0

0

65
65
65

65
Rata-rata 87 % 13 % 0 % 0 % 100 %

Dari tabel di atas menunjukkan mayoritas siswa yang menjawab alternatif
jawaban A yaitu 87%. Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa
MTs Al-Munawar tentang materi akhlak mahmudah kepada Allah itu amat baik.
Tabel 16
Menghindari Akhlak Tercela Terhadap Allah
Skor Positif
No Aspek
A (4) B (3) C (2) D (1)
Jumlah
22
23

24
25
Arti kufur
Syirik dosa yang tidak ter
ampuni
Musyrik sebutan bagi syiik
Dampak dari sifat syirik
35

60
55
35
25

3
0
25
5

2
5
5
0

0
5
0
65

65
65
65
Rata-rata 80 % 13 % 5 % 2 % 100 %
49
Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatif
jawaban A yaitu 80%Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa
MTs Al-Munawar tentang materi menghindari akhlak tercela terhadap Allah itu
amat baik.
Tabel 17
Berakhlak Terpuji Terhadap Diri Sendiri Dalam Kehidupan Bersama
Skor Positif
No Aspek
A (4) B (3) C (2) D (1)
Jumlah
26


Sabar salah satu sifat
yang terpuji


65




0




0




0




65
Rata-rata 100 % 0 % 0 % 0 % 100 %

Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatif
jawaban A yaitu 100 %Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa
MTs Al-Munawar tentang materi berakhlak terpuji bagi diri sendiri dalam kehidupan
bersama itu amat baik.
Tabel 18
Akhlak Tercela Terhadap Diri Sendiri
Skor Positif
No Aspek
A (4) B (3) C (2) D (1)
Jumlah
27

28
Riya dan sum’ah ciri orang yang
mendustakan agama
Buruk sangka sifat orang
yang selalumencurigai orang lain

60

65

3

0

2

0

0

0

65

65
Rata-rata 97 % 2 % 1 % 0 % 100 %

50
Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatif
jawaban A yaitu 97 %. Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa
MTs Al-Munawar tentang materi akhlak tercela terhadap diri sendiri itu amat baik.
Tabel 19
Meneladani Akhlak Nabi Muhammad SAW
Skor Positif
No Aspek
A (4) B (3) C (2) D (1)
Jumlah
29 Akhlak Rasulullah dalam
kegiatan sehari-hari

35

25

5

0

65
Rata-rata 54 % 39 % 7 % 0 % 100 %

Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatif
jawaban A yaitu 54 % dan B 39 %. Hal tersebut mengindikasikan bahwa
penguasaan siswa MTs Al-Munawar tentang materi meneladani akhlak Nabi
Muhammmad SAW itu cukup/sedang.

2. Perilaku Siswa
Tabel 20
Perilaku Siswa Terhadap Kholik
Skor Positif
No Aspek
A (4) B (3) C (2) D (1)
Jumlah
30
31
32
33
34
Sabar menghadapi cobaan
Menerima ajakan salat
Pergi ke masjid bila azan tiba
Bertaubat jika bermaksiat
Mencegah kemaksiatan
33
28
30
40
11
27
13
0
13
19

5
17
35
12
25

0
7
0
0
10
65
65
65
65
65
Rata-rata 42 % 22 % 28 % 8 % 100 %
51
Skor Negatif
No Aspek
A (1) B (2) C (3) D (4)
Jumlah
35 Diajak mencuri 0 0 3 62 65
Rata-rata 0 % 0 % 5 % 95 % 100 %

Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab
alternatif jawaban A yaitu 42 % dan B 22 %. Hal tersebut mengindikasikan
bahwa perilaku siswa mencerminkan ketaatan terhadap khaliknya itu
cukup/sedang, walaupun masih ada beberapa perilaku siswa yang kurang positif
yaitu dengan melihat beberapa jawaban siswa yang menjawab alaternatif jawaban
C yaitu sebanyak 28 %. Hal ini perlu ada bimbingan lebih lanjut oleh pihak
sekolah terhadap beberapa perilaku siswa yang kurang positif tersebut.
Sedangkan banyaknya siswa yang menjawab jawaban D sebanyak 95 %,
hal ini menunjukkan bahwa siswa telah memiliki perilaku yang positif dengan
cara menolak ajakan teman untuk mencuri.
Tabel 21
Perilaku Siswa Terhadap Sesama Manusia
Skor Positif
No Aspek
A (4) B (3) C (2) D (1)
Jumlah
36
37
38
39
40
41

42

43
Selalu menerima nasihat orang tua
Melaksanakan perintah orang tua
Melerai perkelahian
Menjenguk orang yang sakit
Memberikan pertolongan
Mengucapkan permisi jika
melintas
Mengucapkan salam jika
bertemu guru
Memperhatikan pelajaran
30
60
50
65
55

33

65
32
20
0
3
0
0

20

0
20
0
0
0
0
0

0

0
13
15
5
12
0
10

12

0
0
65
65
65
65
65

65

65
65
52
44
45


Minta izin ketika keluar kelas
Mendiamkan anak kecil
yang menangis
65
43

0
7

0
0

0
15

65
65
Rata-rata 71 % 15 % 4 % 10 % 100 %

Skor Negatif
No Aspek
A (1) B (2) C (3) D (4)
Jumlah
46 Mengganggu waktu istirahat 0 10 15 40 65
Rata-rata 0 % 15 % 23 % 62 % 100 %

Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab
alternatif jawaban A yaitu 71%. Hal tersebut mengindikasikan bahwa perilaku
siswa terhadap sesama manusia itu baik, walaupun masih ada beberapa perilaku
siswa yang kurang positif. Hal ini perlu ada bimbingan lebih lanjut oleh pihak
sekolah terhadap beberapa perilaku siswa yang kurang positif tersebut
Sedangkan banyaknya siswa yang menjawab jawaban D sebanyak 62 %,
hal ini menunjukkan bahwa siswa telah memiliki perilaku yang positif dengan
cara menasihati adiknya yang mengganggu waktu istirahatnya.

C. Analisa Data
Penelitian ini merupakan penelitian korelasional, yang di dalamnya terdapat
dua variabel yang diteliti. Variabel tersebut adalah penguasaan materi aqidah akhlak
(variabel x) sebagai variabel bebas, dan prilaku siswa (variabel y) sebagai variabel
terikat. Untuk mengetahui hubungan kedua variabel tersebut, penulis menggunakan
rumus korelasi Product Moment yang dikembangkan oleh Karl Pearson.
53
Rumus :
( )( )
( ) ( ) ] [ ] [
r
2 2 2 2
xy
EY ÷ NEY EX ÷ NEX
EY EX ÷ NEXY
=
Guna mengetahui tingkat korelasi antara penguasaan materi aqidah akhlak
dan perilaku siswa, penulis memasukkan data yang diperoleh melalui angket ke
dalam tabel perhitungan angka indeks korelasi penguasaan materi aqidah akhlak
dan perilaku siswa.
Skor penguasaan materi aqidah akhlak siswa MTs al-Munawar
berdasarkan jawaban siswa dapat dikelompokkan dalam 3 kategori : amat baik,
baik dan cukup; dengan menggunakan Penilaian Acuan Norma (PAN).
Penyebaran responden berdasarkan penguasaan materi aqidah akhlak sebagai
berikut :
Tabel 22
Penguasaan Materi Aqidah Akhlak
Siswa MTs Al-Munawar Berdasarkan kategori
Nomor
Responden
Responden Kategori
1, 3,6,15,25,55 6 Amat Baik
2,4,5,8,9,10,11,13,14,18,19,22,24,
26,27,28,29,30,32,33,34,36,38,39
40,42,44,46,48,49,50,51,52,54,56,
57,60,61,62,63,64
41 Baik
7,12,16,17,20,21,23,31,35,37,41,
43,45,47,53,58,59,65
18 Cukup
Jumlah 65

54
.Dengan merujuk kepada tabel kategori penguasaan materi aqidah akhlak
berdasarkan kategori yang ada, maka dapat diketahui bahwa penguasaan siswa
MTs Al-Munawar terhadap materi aqidah akhlak berada pada rentang “baik”.
Skor perilaku siswa MTs al-Munawar berdasarkan jawaban siswa dapat
dikelompokkan dalam 3 kategori : amat baik, baik dan cukup; dengan
menggunakan Penilaian Acuan Norma (PAN). Penyebaran responden
berdasarkan perilaku siswa sebagai berikut :
Tabel 23
Perilaku Siswa
MTs Al-Munawar Berdasarkan kategori
Nomor
Responden
Responden Kategori
1,2,4,6,9,12,14,17,26,31,53,56,
60,62
14 Amat Baik
3,5,7,8,10,11,13,15,16,18,19,
20,21,22,23,24,27,29,32,34,35,
36,39,42,44,46,47,48,49,50,52,
54,57,58,59,61,63,65
38 Baik
25,28,30,33,37,38,40,41,43,45,
51,55,64
13 Cukup
Jumlah 65

Dengan merujuk kepada tabel kategori perilaku siswa berdasarkan
kategori yang ada, maka dapat diketahui bahwa perilaku siswa MTs Al-Munawar
berada pada rentang “baik”.


55
Tabel 24
Tabel Kerja atau Tabel Perhitungan
No X Y X.Y
X
2
Y
2

1
114 63 7182 12996 3969
2
110 60 6600 12100 3600
3
111 58 6438 12321 3364
4
108 62 6696 11664 3844
5
107 57 6099 11449 3249
6
111 60 6660 12321 3600
7
106 56 5936 11236 3136
8
110 58 6380 12100 3364
9
108 61 6588 11664 3721
10
109 56 6104 11881 3136
11
110 58 6380 12100 3364
12
105 60 6300 11025 3600
13
108 59 6372 11664 3481
14
107 61 6527 11449 3721
15
111 59 6549 12321 3481
16
105 59 6195 11025 3481
17
106 60 6360 11236 3600
18
107 56 5992 11449 3136
19
110 58 6380 12100 3364
20
105 58 6090 11025 3364
21
106 56 5936 11236 3136
22
110 52 5720 12100 2704
23
106 56 5936 11236 3136
24
107 57 6099 11449 3249
25
111 52 5772 12321 2704
26
108 60 6480 11664 3600
27
109 58 6322 11881 3364
28
107 55 5885 11449 3025
29
109 59 6431 11881 3481
30
110 54 5940 12100 2916
31
106 60 6360 11236 3600
56
32
108 57 6156 11664 3249
33
109 53 5777 11881 2809
34
110 57 6270 12100 3249
35
105 56 5880 11025 3136
36
110 56 6160 12100 3136
37
104 51 5304 10816 2601
38
108 55 5940 11664 3025
39
110 56 6160 12100 3136
40
108 55 5940 11664 3025
41
106 53 5618 11236 2809
42
109 59 6431 11881 3481
43
106 54 5724 11236 2916
44
107 57 6099 11449 3249
45
106 54 5724 11236 2916
46
107 58 6206 11449 3364
47
102 57 5814 10404 3249
48
109 58 6322 11881 3364
49
107 58 6206 11449 3364
50
110 56 6160 12100 3136
51
107 53 5671 11449 2809
52
108 56 6048 11664 3136
53
104 60 6240 10816 3600
54
107 58 6206 11449 3364
55
111 51 5661 12321 2601
56
107 60 6420 11449 3600
57
108 56 6048 11664 3136
58
105 56 5880 11025 3136
59
106 59 6254 11236 3481
60
107 60 6420 11449 3600
61
110 58 6380 12100 3364
62
107 60 6420 11449 3600
63
107 56 5992 11449 3136
64
108 53 5724 11664 2809
65
104 56 5824 10816 3136

Óx = 7004 Óy =3710 Óx.y = 399788 Óx
2
= 755014 Óy
2
= 212212

57
( )( )
( ) ( ) ] . [ ] . [
.
r
2 2 2 2
xy
EY ÷ EY N EX ÷ EX N
EY EX ÷ EXY N
=
r
xy
=
] ) 3710 ( 212212 . 65 ][ ) 7004 ( 755014 . 65 [
) 3710 )( 7004 ( 399788 . 65
2 2
÷ ÷
÷

=
] 13764100 13793780 ][ 49056016 49075910 [
25984840 25986220
÷ ÷
÷

=
] 29680 ][ 19894 [
1380

=
59045392
1380

=
26 , 29522
1380

= 0,46

D. Interpretasi Data
Setelah memperoleh data dari rumus korelasi Product Moment di atas,
maka langkah selanjutnya adalah melakukan interpretasi data tersebut, Dalam
melakukan interpretasi data yang diperoleh, penulis menggunakan 2 macam cara,
yaitu interpretasi terhadap angka indeks koefisien korelasi (rxy) dengan
membandingkan hasil besarnya rxy dengan “r” tabel (rt).
a. Interpretasi Secara Sederhana
Untuk melakukan interpretasi data secara sederhana atau kasar dapat
dilihat kepada kriteria korelasi koefisien.
58
Dari hasil penelitian di atas melalui rumus Product Moment diperoleh
indeks korelasinya sebesar 0,46 dengan memperhatikan besarnya rxy yaitu 0,46
yang besarnya berkisar antara 0,40 – 0,70 berarti antara variabel penguasaan
materi aqidah akhlak dan perilaku siswa terdapat korelasi yang sedang/cukup.
b. Membandingkan angka indeks koefisien (rxy) dengan “r” tabel
Untuk melihat apakah koefisien korelasi hasil tersebut signifikan atau
tidak, maka perlu dibandingkan dengan nilai r tabel (rt) Product Moment dengan
terlebih dahulu mencari degree of freedom (df) atau derajat bebas (db). Dalam
penelitian ini, sampel yang diteliti berjumlah 65 orang dan variabel yang dicari
korelasinya ada dua yaitu variabel X dan variabel Y, jadi nr = 2.
Dengan demikian derajat bebasnya dapat dihitung dengan langkah
sebagai berikut :
Db = N – nr
= 65 – 2
= 63
Setelah diketahui db sebesar 63, ternyata tidak terdapat dalam tabel,
kita pakai db 60. Dengan db 60 diperoleh “r” Product Moment pada taraf
signifikansi 5 % diperoleh “r tabel” (rt) = 0,25.
Selanjutnya kita bandingkan “rxy” dengan “r tabel” (rt). Seperti
diketahui rxy yang diperoleh adalah 0,46 sedangkan rt masing-masing 0,25.
Dengan demikian ternyata rxy adalah lebih besar dari pada rt; karena rxy lebih
besar, maka Ha diterima, sedangkan Ho ditolak. Dengan demikian berarti
59
terdapat korelasi antara variabel X (penguasaan materi aqidah akhlak)
terhadap variabel Y (perilaku siswa).
Dari hasil interpretasi yang telah dilakukan diatas telah diperoleh
kesimpulan bahwa penguasaan materi aqidah akhlak memiliki pengaruh
terhadap perilaku siswa. Guna mengetahui seberapa besar kontribusi variabel
X terhadap variabel Y dalam bentuk persentase, terlebih dahulu menghitung
korelasinya yang disebut coefficient of determination (koefisien penentuan)
dengan rumus sebagai berikut :
KD = r
2
x 100 %
= (0,46)
2
x 100 %
= 0,21 x 100 %
= 21 %
Berdasarkan hasil di atas dapat diketahui bahwa kontribusi variabel X
(penguasaan materi aqidah akhlak) terhadap variabel Y (perilaku siswa) yaitu
21 %. Dan hasil ini mengindikasikan bahwa penguasaan materi aqidah akhlak
memberikan pengaruh bagi perilaku siswa sebesar 21 %.


60
BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian penulis di MTs Al-Munawar Grogol
mengenai “Pengaruh Penguasaan Materi Aqidah Akhlak Terhadap Perilaku
Siswa” diperoleh kesimpulan sebagai berikut :
1. Penguasaan materi aqidah akhlak yang dimaksud adalah pemilikan
pengetahuan, pemahaman dan penerapan analisis materi pada mata pelajaran
aqidah akhlak yang telah dipelajari di MTs Al-Munawar kelas I sampai kelas
II. Penguasaan materi aqidah akhlak siswa MTs Al-Munawar sebagian besar
termasuk dalam kategori baik; sangat sedikit sekali yang termasuk dalam
kategori amat baik.
2. Perilaku siswa yang dimaksud adalah perilaku yang didasarkan kepada nilai-
nilai moral Islam sebagaimana tercantum dalam mata pelajaran aqidah akhlak
kelas I dan II MTs sebagai sumber nilai-nilai moral. Perilaku siswa MTs Al-
Munawar sebagian besar termasuk dalam kategori baik; sangat sedikit sekali
yang termasuk dalam kategori amat baik.
3. Terdapat korelasi yang kurang signifikan antara penguasaan materi aqidah
akhlak dan perilaku siswa yang berkisar antara 0,40 – 0,70 berarti antara
variabel penguasaan materi aqidah akhlak dan variabel perilaku siswa terdapat
korelasi yang sedang/cukup dan memiliki pengaruh sebesar 21 %.
61
B. Saran
Berdasarkan dari apa yang penulis simpulkan di atas, maka penulis
memberikan saran-saran kepada pihak yang terkait, antara lain :
1. Setelah ditemukan ada pengaruh antar penguasaan materi aqidah akhlak
terhadap perilaku siswa, disarankan untuk instansi pendidikan khususnya
madrasah supaya benar-benar konsisten memberikan materi aqidah akhlak
agar pesan-pesan keimanan dan moral/akhlak yang ada didalamnya bisa
diambil dan diserap oleh para siswanya sehingga bisa diamalkan dalam
kehidupan sehari-hari.
2. Bagi orang tua hendaknya bisa membantu pihak madrasah terkait dalam
membimbing anak-anaknya sehingga materi-materi aqidah akhlak yang telah
diberikan dapat diimplementasikan dalam dunia nyata.
3. Bagi peneliti lain hendaknya perlu diadakan penelitian lebih lanjut mengenai
masalah ini agar bisa memberikan kontribusi yang positif bagi para pendidik
dan untuk kepentingan ilmu pengetahuan.







62
DAFTAR PUSTAKA
Alisuf Sabri, Ilmu Pendidikan,(Jakarta: Pedoman Ilmu Jaya, 1999)
Asmaran AS, Pengantar Studi Akhlak, (Jakarta: PT. Grafindo Persada, 1994)
Abdullah Azzam, Akidah Landasan Pokok Membina Umat, (Jakarta: Gema Insani
Press, 1993)
UU RI No.20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional
Asmaran AS, Pengantar Studi Akhlak, (Jakarta: CV. Rajawali, 1992)
Anwar Mas’ari, Akhlak Al-Qur’an, (Surabaya: PT Bina Ilmu, 1990)
Ahmad Amin, Etika, (Jakarta: Bulan Bintang, 1993)
Abudin Nata, Akhlak Tasawuf, (Jakarta: Raja Grafindo, 1996)
Dali Gulo, Kamus Psikologi, ( Bandung : Tonis, 1982)
Departemen Agama, Kurikulum Bidang Studi Aqidah Akhlak, (Jakarta: Dirjen
Pembinaan Kelembagaan Agama Islam, 1998)
H. Moh. Ardani, Prof. Dr. Akhlak-Taswuf, (Jakarta: CV. Karya Mulia, 2005)
Hasan Langgulung, Asas-asas Pendidikan Islam. (Jakarta : Pustaka al-Husna. 1988)
Humaidi Tatapangsara, Pengantar Kuliah Akhlak, (Surabaya: PT Bina Ilmu, 1982).
Ismail Thaib, Risalah akhlak, (Yogyakarta, CV. Bina Usaha, 1984)
John M.Echol, et al., Kamus Inggris Indonesia, (Jakarta : PT. Gramedia,1996)
John M. Echols dan Hassan Sadhadily, Kamus Inggris Indonesia, (Jakarta: Gramedia
Pustaka Utama, 1995)
Mahmud Yunus, Kamus Arab Indonesia, (Jakarta: Hidayat Karya Agung, 1973),
M. Al-Ghazali, Khulul Al Islam, (Kwait: Dar Al-Bayan, 1970)
Mahjudin, Kuliah Akhlak Tasauf, (Jakarta: Kalam Mulia, 1991)
M. Alisuf Sabri, Psikologi Pendidikan, (Jakarta : Pedoman Jaya, 1996)
63
Nasruddin Razak, Dienul Islam, (Bandung: Al-Ma’arif,1989)
Pedoman Umum Ejaan Bhasa Indonesia yang Disempurnakan, (Bandung : CV.
Pustaka Setia, 1996)
Soegarda Purwakartja, Ensiklopedi Pendidikan, (Jakarta: Gunung Agung, 1976)
Vembrianto, Kamus Pendidikan, (Jakarta: Gramedia Widiasarana Indonesia, 1994)
Yunan Nasution, Pegangan hidup, (Jakarta;Publicita, 1976)
Yedi Kurniawan, (ed), Pendidikan Anak Sejak Dini Hingga Masa Depan, (Tinjauan
Islam dan Permasalahannya), (Jakarta : CV. Firdaus, 1992),



Oktaviani), dan segenap keluarga besar Bpk. H. Saman (alm) dan Bpk. Ilyas yang penuh keikhlasan memberikan perhatian, dorongan dan bantuan yang tak terhingga. 5. Seluruh pimpinan dan staf Perpustakaan Utama UIN Syarif Hidayatullah dan Perpustakaan Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan yang telah bersedia memberikan fasilitas kepada penulis pada saat mencari referensi. 6. Rekan-rekan PAI kelas “D” seluruh angkatan 2002 spesial untuk Haeful, Pandi dan semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu, namun tidak mengurangi rasa persahabatan yang telah terjalin. Akhirnya, besar harapan penulis semoga karya tulis ini dapat bermanfaat bagi penulis khususnya dan para pembaca budiman umumnya.

Ciputat, Februari 2007

Penulis

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ......................................................................................... DAFTAR ISI ........................................................................................................ DAFTAR TABEL ................................................................................................ BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah ...................................................................... B. Permasalahan ....................................................................................... 1. Pembatasan Masalah ..................................................................... 2. Perumusan Masalah ...................................................................... C. Tujuan dan Manfaat Penelitian ........................................................... D. Sistematika Pembahasan ..................................................................... BAB II KAJIAN TEORI A. Pengajaran Aqidah Akhlak ................................................................. 1. Definisi Aqidah Akhlak ............................................................... 2. Tujuan Pembelajaran Mata Pelajaran Aqidah Akhlak ............................................................................. 3. Ruang Lingkup Materi Mata Pelajaran Aqidah Akhlak ............................................................................. B. Perilaku / Tingkah Laku ...................................................................... 1. Pengertian Perilaku .......................................................................

i iii vi

1 5 5 5 6 7

9 9

16

17 21 21

iii

............. Kerangka Berfikir ........................................... D......................................................................................................... Sumber Data ....... 22 23 25 26 27 28 28 29 30 30 32 32 37 40 45 52 57 iv .................... Populasi dan Sensus .......................... Deskripsi Data ..................... B....... F........................... C.......................................................... Interpretasi Data ........................................................................... C............................................. E.............................................................................................. Metode Penelitian ........................... BAB III METODOLOGI PENLITIAN A................................ H................................................................................................................................................. Variabel dan Definisi Operasional ........................................ Teknik Analisa Data .......................................... D.. 3............. B.......... Gambaran Umum MTs Al-Munawar .......................................... Analisa Data ..................................................................................................................................................................... D.......................................... Faktor-faktor yang mempengaruhi Perkembangan Perilaku . Hipotesis .......................... Teknik Pengumpulan Data ................ G............ Instrumen dan Pengukuran Variabel ...... C....................... E.2........................... Pengaruh Penguasaan Materi Aqidah Akhlak Terhadap Perilaku Siswa .................... BAB IV HASIL PENELITIAN A................................... Analisis Data .......... Perkembangan Perilaku .......

..................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA .BAB V PENUTUP A.... 60 61 62 v ............................................................... B.................................................. Saran-saran ..... Kesimpulan ................................................

. Iman kepada Malaikat ......... 35 3. Standar scoring perilaku siswa berdasarkan jumlah nilai yang diperoleh ......................................................................................... Akhlak mahmudah kepada Allah ....................................... Keadaan guru berdasarkan bidang studi ...... Data karyawan ........................ Kisi-kisi instrumen mengukur penguasaan materi aqidah akhlak ................... 42 7.................. 42 8......................................... 44 11........................... 43 9.................... 36 5............... 47 14......................................................... 46 13.............................DAFTAR TABEL Tabel 1............................................................... 33 2.......................... 43 10.... Data sarana dan prasarana .................................................... Iman kepada Kitab . 35 4......................................................................................................................... Standar scoring penguasaan materi aqidah akhlak terhadap perilaku siswa ........................... 46 12............................................................................................................... Keadaan guru berdasarkan pendidikan ................................... Iman kepada Allah ....................... Kisi-kisi instrumen mengukur perilaku siswa ................................ Standar scoring penguasaan materi aqidah akhlak berdasarkan jumlah nilai yang diperoleh . 36 6...................... Iman kepada Rasul ................................. 47 15.............................................. 48 vi ........................................................................................................... Data siswa ........................................................................

..................... Berakhlak Terpuji Terhadap Diri Sendiri Dalam Kehidupan Bersama ....................................................16.................... Tabel Kerja atau Tabel Perhitungan ................... 55 vii ................................ Akhlak Tercela Terhadap Diri Sendiri ............................ 51 22..................................... Meneladani akhlak Nabi Muhammad saw ..................................... 54 24................ 53 23.......... 50 20................ Perilaku siswa terhadap khalik .... Perilaku siswa terhadap sesama manusia ............................ Menghindari Akhlak Tercela Terhadap Allah .......... Penguasaan materi aqidah akhlak siswa Mts al-Munawar berdasarkan kategori ... 49 18.................. 49 19.......... 48 17.......................................... 50 21.................................. Perilaku Siswa MTs Al-Munawar Berdasarkan kategori ....................................................................

75 UU RI No. bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. berilmu. Ilmu Pendidikan.5 1 . bahwa iman itu paling tidak mengharuskan adanya pembenaran dan keyakinan akan adanya Tuhan dengan segala keesaan-Nya dan segala sifat kesempurnaan-Nya serta pembenaran dan keyakinan terhadap 1 2 Alisuf Sabri. Asmaran AS mengatakan. serta berakhlak mulia dalam kehidupan pribadi. berakhlak mulia. berbangsa dan bernegara.2 Kata “beriman” dalam rumusan tujuan Pendidikan Nasional tersebut dalam bahasa Indonesia biasanya diartikan dengan kepercayaan atau keyakinan. mandiri dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. sehat. yaitu: Pendidikan Nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bersignifikansi dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa. cakap. bermasyarakat. Latar Belakang Masalah Pendidikan Agama Islam (PAI) bertujuan untuk meningkatkan keimanan. 1999).(Jakarta: Pedoman Ilmu Jaya.BAB I PENDAHULUAN A.20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional.1 Tujuan Pendidikan Agama Islam tersebut merupakan penjabaran dari bunyi Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional Nomor 20 Tahun 2003 pada bab II pasal 3 fungsi dan tujuan Pendidikan Nasional. penghayatan dan pengalaman siswa tentang agama Islam sehingga menjadi muslim yang beriman dan bertakwa kepada Allah SWT. kreatif. h. h.

Pengantar Studi Akhlak. dalam rumusan tujuan Pendidikan Nasional tersebut menunjukkan bahwa Pendidikan Agama sangat diharapkan berperan langsung dalam upaya pencapaian tujuan Pendidikan Nasional. Dalam pengertian umum takwa adalah sikap mental orang-orang mukmin dan kepatuhannya dalam melaksanakan perintah-perintah Allah SWT. hati-hati.1989) h. Karena itu Pendidikan Agama Islam mempunyai peran dan kedudukan yang penting dalam sistem Pendidikan Nasional dan memiliki tanggung jawab moral untuk memberikan pendidikan secara utuh. 3 4 Asmaran AS. Karena menurut hemat penulis mata pelajaran aqidah akhlak sebagai salah satu rumpun pelajaran Agama dan berkaitan secara langsung dengan tingkah laku siswa.230 . khususnya Madrasah Tsanawiyah. Rajawali. Namun dalam hal ini Pendidikan Agama Islam yang akan penulis bahas adalah mata pelajaran Aqidah Akhlak di Madrasah. sedang akhlak merupakan pancaran dari aqidah itu dalam diri seseorang. ingat. mawas diri dan waspada. (Jakarta: CV. (Bandung: Al-Ma’arif.4 Dengan tercantumnya kata “beriman dan bertakwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti yang luhur”. Aqidah adalah dasar yang diyakini oleh setiap muslim dan disebut keimanan.3 Sedangkan takwa menurut harfiah berarti. Dienul Islam. serta menjauhi larangan-larangan-Nya atas dasar kecintaan semata.2 Muhammad Rasulullah dan risalah kerasulan yang ia bawa. 1992). 230 Nasruddin Razak. Hubungan aqidah dan akhlak sangat erat. h.

pengamalan serta pengalaman peserta didik tentang aqidah dan akhlak Islam. Kompetensi mata pelajaran aqidah akhlak di MTs adalah meliputi: rukun iman. bermasyarakat. dalil aqli (Rasionalitas). serta untuk dapat melanjutkan pada jenjang pendidikan yang lebih tinggi. dan alam sekitar.3 Mata pelajaran aqidah akhlak bertujuan untuk menumbuhkan dan meningkatkan keimanan peserta didik yang diwujudkan dalam akhlaknya yang terpuji. sesama manusia. berbangsa dan bernegara. menghayati serta memiliki sikap dan perilaku sebagai orang yang beriman kepada 5 Depag RI . penghayatan. (Jakarta: 2004) .5 Kompetensi mata pelajaran aqidah akhlak berisi sekumpulan kemampuan minimal yang harus dikuasai peserta didik setelah menempuh Mata Pelajaran Aqidah Akhlak di MTs. melalui pemberian dan pemupukan pengetahuan. Serta berakhlak mulia dalam kehidupan pribadi. memiliki keimanan yang kokoh yang dilandasi dalildalil naqli (al-Qur’an dan Hadits). sehingga menjadi manusia muslim yang terus berkembang dan meningkat kualitas keimanan dan ketaqwaannya kepada Allah SWT. berbudi pekerti luhur yang tercermin dalam perilaku sehari-hari dalam hubungannya dengan Allah. Standar Kompetensi Madrasah Tsanawiyah. Dari hasil pembelajaran aqidah akhlak di sekolah siswa dapat memahami. mampu menjaga kemurnian Aqidah Islam. Kompetensi ini berorientasi pada perilaku afektif dan psikomotorik dengan dukungan pengetahuan kognitif dalam rangka memperkuat aqidah serta meningkatkan kualitas akhlak sesuai dengan ajaran Islam.

Dengan melihat pentingnya pendidikan aqidah akhlak diberikan kepada siswa.4 Allah dan mengamalkan akhlak terpuji terhadap lingkungan sosial atau sesama manusia dalam masyarakat. yang sesuai dengan norma-norma Islam. sehingga memudahkan penulis dalam melaksanakan tugas penelitian . maka ada beberapa hal yang mendorong penulis membahas “PENGARUH PENGUASAAN MATERI AQIDAH AKHLAK TERHADAP PERILAKU SISWA MADRASAH TSANAWIYAH AL-MUNAWAR GROGOL JAKARTA BARAT” dengan alasan sebagai berikut: 1. Siswa pada tingkat SLTP merupakan masa transisi yang sering menimbulkan rasa kebimbangan 4. Akhlak merupakan hal penting sebagai penyempurna iman (aqidah) 3. Madrasah Tsanawiyah Al-Munawar yang menjadi obyek penelitian ini merupakan lembaga pendidikan yang berciri khas Islam yang berusaha merubah sikap dan pola pikir siswa ke arah yang positif. Lembaga pendidikan yang menjadi objek penelitian sangat dekat jaraknya dengan penulis. Pendidikan Agama Islam yang berkaitan langsung dengan tingkah laku siswa adalah mata pelajaran aqidah akhlak 2.

b. 2. Pembatasan Masalah Agar permasalahan ini lebih terarah dan tidak terjadi kesimpangsiuran maka penulis membatasi permasalahannya sesuai dengan judul. yakni lebih difokuskan pada penguasaan siswa terhadap materi aqidah akhlak yang telah dipelajari di MTs al-Munawar serta pengaruhnya terhadap perilaku siswa sebagai berikut: a. Apakah ada hubungan (pengaruh) yang signifikan antara penguasaan materi aqidah akhlak dengan perilaku siswa MTs Al-Munawar. Perumusan Masalah Dari pembatasan masalah di atas maka penulis merumuskan permasalahannya sebagai berikut: a. pemahaman dan penerapan analisis materi pada mata pelajaran aqidah akhlak di MTs al-Munawar kelas I dan II tahun pelajaran 2006/2007. Bagaimana penguasaan siswa terhadap materi mata pelajaran aqidah akhlak yang telah dipelajari di Madrasah Tsanawiyah Al-Munawar. Bagaimana perilaku siswa MTs Al-Munawar setelah mempelajari materi mata pelajaran aqidah akhlak. Perilaku siswa yang dimaksud adalah setiap gerak-gerik yang dimiliki siswa sebagai hasil belajar materi aqidah akhlak. c. . b. Permasalahan 1. Penguasaan materi aqidah akhlak yang dimaksud adalah pemilikan pengetahuan.5 B.

c. Sebagai pengalaman dan penanaman guru agama terhadap pendidkan akhlak anak didik yang didasarkan pada Pendidikan Agama Islam di sekolah. . Hasil penelitian ini juga dapat digunakan untuk kepentingan pengembangan ilmu pengetahuan tentang pendidikan khususnya pada bidang pendidikan akhlak dan keimanan. Tujuan dan Manfaat Penelitian 1. b. penelitian ini berguna untuk memperdalam masalah akhlak siswa yang relevansinya dengan pendidikan aqidah akhlak sebagai disiplin ilmu. Untuk memperoleh data tentang perilaku siswa MTs Al-Munawar setelah mereka mempelajari materi mata pelajaran aqidah akhlak. Tujuan a. 2. c. b. Untuk mengetahui tingkat penguasaan siswa terhadap materi mata pelajaran aqidah akhlak yang telah dipelajari di Madrasah Tsanawiyah Al-Munawar. Manfaat a. Bagi penulis sendiri. Untuk menguji apakah benar ada hubungan (pengaruh) yang signifikan antara penguasaan materi aqidah akhlak dengan perilaku siswa MTs AlMunawar.6 C.

7 D. kondisi lingkungan sosial institusi. analisa dan interpretasi data. Bab II Pengajaran Aqidah Akhlak yang meliputi definisi aqidah akhlak. keadaan guru dan siswa. faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan perilaku. tujuan dan manfaat penelitian. kerangka berfikir dan hipotesis. analisis data. populasi dan sampel. metode pembahasan dan sistematika pembahasan. Bab IV Hasil penelitian yang terdiri dari: gambaran umum MTs Al-Munawar yang meliputi: sejarah berdirinya. permasalahan yang meliputi: identifikasi masalah. sarana dan prasarana. sumber data. deskripsi data. teknik pengumpulan data. Sistematika Pembahasan Laporan penelitian ini terdiri dari lima bab dengan sistematika sebagai berikut: Bab I Pendahuluan. Pengertian perilaku. metode penelitian. Bab III Membahas tentang metodologi penelitian yang meliputi: variabel dan definisi operasional. ruang lingkup materi aqidah akhlak. instrument dan pengukuran variabel dan teknik analisa data. . dalam bab ini dikemukakan tentang: latar belakang masalah. pengaruh penguasaan materi aqidah akhlak terhadap perilaku siswa. tujuan institusional pendidikan. perkembangan perilaku. pembatasan masalah dan perumusan masalah. tujuan pembelajaran aqidah akhlak.

yang berisi kesimpulan dan saran-saran yang berkenaan dengan hasil penelitian.8 Bab V Penutup. Daftar Pustaka .

Aqidah Aqidah berasal dari kata aqoid (Ϊ΋ΎϘϋ. a. Pengajaran Aqidah dan Akhlak 1.BAB II KAJIAN TEORITIS A. Definisi Aqidah Akhlak Pengertian aqidah akhlak terdiri dari dua kata yaitu aqidah dan akhlak yang mempunyai pengertian secara terpisah.

meliputi sifat-sifat Nabi. Kamus Arab Indonesia. Alam rohani. 2.275 9 . 1 Aqidah menurut syara’ ialah : iman yang kokoh terhadap segala sesuatu yang disebut dalam Al-Qur’an dan Hadits shahih yang berhubungan dengan tiga sendi Aqidah Islamiyah. 1973). Ketuhanan. beriman tentang kerasulan dan mukjizat yang diberikan kepada mereka. a. (Jakarta: Hidayat Karya Agung. nama-nama-Nya yang baik dan segala pekerjaan-Nya. Dan beriman dengan kitab-kitab yang diturunkan kepada mereka. bentuk jamak dari kata (ΓΪϴϘϋ) yaitu sesuatu yang wajib dipercayai atau diyakini hati tanpa keraguan. membahas alam yang tidak dapat dilihat oleh mata. 1 Mahmud Yunus. meliputi sifat-sifat Allah SWT. 3. Alam kebangkitan. yaitu : 1.. Kenabian. h. keterpeliharaan mereka dalam menyampaikan risalah.

10

b. Alam barzah, membahas tentang kehidupan di alam kubur sampai bangkit pada hari kiamat. c. Kehidupan di alam akhirat, meliputi tanda-tanda kiamat, huru-hara, pembalasan amal perbuatan. 2 Aqidah adalah suatu hal yang pokok dalam ajaran Islam, karena itu merupakan suatu kewajiban untuk selalu berpegang teguh kepada aqidah yang benar. Aqidah mempunyai posisi dasar yang diibaratkan sebuah bangunan yang mempunyai pondasi yang kokoh maka bangunan itu akan berdiri tegak. Pengertian aqidah secara terminologi (istilah) dikemukakan oleh para ahli diantaranya: Menurut Imam Al-Ghazali menyatakan, apabila aqidah telah tumbuh pada jiwa seorang muslim, maka tertanamlah dalam jiwanya rasa bahwa hanya Allah sajalah yang paling berkuasa, segala wujud yang ada ini hanyalah makhluk belaka.3 Menurut Abdullah Azzam, aqidah adalah iman dengan semua rukunrukunnya yang enam.4 Berarti menurut pengertian ini iman yaitu keyakinan atau kepercayaan akan adanya Allah SWT, Malaikat-malaikat-Nya, Kitab-kitab-Nya, Nabi-nabi-Nya, hari kebangkitan dan Qadha dan Qadar-Nya. Aqidah berarti pula keimanan. Keimanan menurut Muhamnmad Naim Yasin terdiri dari tiga unsur: a. Pengikraran dengan lisan, b. Pembenaran dengan hati, dan c. Pengamalan dengan anggota badan.5

Ibid., h. 115 Al-Ghazali, Khulul Al Islam, (Kwait: Dar Al-Bayan, 1970), h.117 4 Abdullah Azzam, Akidah Landasan Pokok Membina Umat, (Jakarta: Gema Insani Press, 1993), Cet. Ke-4, h.17 5 Ibid,. h.17
3

2

11

Hal tersebut sesuai dengan ucapan Sayyidina Ali bin Abi Thalib, beliau mengatakan iman ialah ucapan dengan lidah, berhubungan dengan hati, dan amalan dengan anggota badan.6 Dari pengertian di atas diketahui bahwa iman terdiri dari ucapan (lidah, pembenaran hati) dan amal perbuatan. Dan tidak ada iman tanpa amal perbuatan. Firman Allah AWT dalam surat Thoha ayat 112:

Artinya : “Dan barang siapa mengerjakan amal-amal yang saleh dan ia dalam keadaan beriman, maka ia tidak khawatir akan perlakuan yang tidak adil (terhadapnya) dan tidak pula akan pengurangan haknya.” (QS. Thoha :112) Keimanan dan kepercayaan akan timbul karena adanya dalil aqli, artinya sesuatu yang dapat diterima oleh akal yang sehat, misalnya melihat bintang, bulan, matahari, bumi, langit, siang, malam, tumbuh-tumbuhan, binatang, manusia, angin, hujan, dan seluruh isi alam menjadi dalil yang kuat bahwa alam ini ada penciptanya. Dia menghidupkan, mengatur dan mengurus ciptaan-Nya. Keimanan juga dapat tumbuh dengan adanya dalil naqli yang menyeru manusia untuk beriman kepada keesaan Allah SWT. dan faktor hidayah (petunjuk) dari Allah sangat menentukan keimanan seseorang . Firman Allah:

Ύ˱ ˸π˴ Ύ˴˴ Ύ˱ ˸Ϡ˵ ˵ Ύ˴ ˴ Ύ˴˴ ˲ ˶ ˸Ά˵ ˴ ˵ ˴ ˶ Ύ˴ ˶Ύ͉ ϟ΍ ˴ ˶ ˸Ϟ˴ ˸ό˴ ˸Ϧ˴ ˴ Ϥ ϫ ϟϭ Ϥ χ ϑ Ψϳ Ϡϓ Ϧϣ ϣ Ϯϫϭ Ε Τϟ μ Ϧϣ Ϥ ϳ ϣϭ

Artinya: “Sesungguhnya engkau tidak akan memberi petunjuk kepada orang yang engkau kasihi. Tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya.” (QS. Al-Qasas: 56).

Ϧ ΪΘ Ϥ Α ϢϠ ΃ Ϯϫϭ ˯ θϳ ϣ Ϊ ϳ ϪϠ ϦϜϟϭ Ζ Β ΃ ϣ Ϊ Η ϟ Ϛϧ· ˴ ϳ˶ ˴ ˸Ϭ˵ ˸ϟΎ˶ ˵ ˴˸ϋ˴ ˴ ˵ ˴ ˵ Ύ˴ ˴ ˸Ϧ˴ ϱ˶ ˸Ϭ˴ ˴ ͉ϟ΍ ͉ ˶ ˴˴ ˴ ˸Β˴ ˸Σ˴ ˸Ϧ˴ ϱ˶ ˸Ϭ˴ Ύ˴ ˴ ͉ ˶

6

Yunan Nasution, Pegangan hidup, (Jakarta;Publicita, 1976), h.137

12

Iman akan selalu bertambah dengan adanya ketaatan dan akan selalu berkurang dengan adanya kemaksiatan. Kemantapan iman dapat diperoleh dengan menanamkan kalimat tauhid La ilaha illa al-Allah (tiada Tuhan selain Allah). Al-Maududi mengemukakan beberapa pengaruh kalimat tauhid dalam kehidupan manusia diantaranya: 1. Manusia percaya kalimat tauhid ini tidak mungkin berpandangan sempit dan berakal pendek. 2. Keimanan ini mengangkat manusia ke derajat yang paling tinggi dalam harkatnya sebagai manusia. 3. Keimanan mengalirkan kesederhanaan dan kesahajaan.7 Dalam pelajaran Aqidah dipelajari tentang keesaan Allah SWT, berarti pula tentang keimanan. Keimanan kepada wujud dan keesaan Allah menjadi prinsip pokok dalam agama Islam. Tanpa beriman orang tidak dianggap beragama. b. Akhlaq Akhlak dilihat dari segi bahasa adalah berasal dari bahasa Arab, jamak dari kata Khuluk (ϖ˵˵

Cet.98 Humaidi Tatapangsara. KeAnwar Mas’ari. Akhlak Al-Qur’an. cet. 1982). Grafindo Persada. Ke-2. 7 9 . 1994). h. (Jakarta: PT. Pengantar Studi Akhlak. (Surabaya: PT Bina Ilmu.1 2. yang artinya perangai atau tabiat. Pengantar Kuliah Akhlak. h.8 Namun kata “ϖ˵˵ ” atau “˵ ˵˵ ˸ϟ΍” ϠΧ ϠΧ ϖϠΨ mengandung segi-segi yang sesuai dengan ˵ ˸Ϡ˴ ˸ϟ˴ yang bermakna kejadian. 1990).” 9 ϖΨ΍ 7 8 Asmaran AS. h. (Surabaya: PT Bina Ilmu.

tanpa memerlukan pikiran dan pertimbangan. Risalah akhlak. 2005). h. Cet. 1991). Keadaan atau sikap jiwa ini terbagi dua: ada yang berasal dari watak (tempramen) dan ada yang berasal kebiasaan dan latihan.12 Sementara itu Imam Al-Ghazali dalam bukunya “Ihya ‘Ulumuddin” menyatakan: Δϳ έϭ ή ϓ ή Ϗ ϣ Ϭϟ ό ΍ ϟ΍ Ϭϟ Δϴϋ Ω β Ϩ ϟ ϝ Σ ϖϠΨ ΍ ˳ ˴ ˸΅˵ ˴ ˳ ˸Ϝ˶ ˶ ˸ϴ˴ ˸Ϧ˶ Ύ˴ ˶Ύ˴ ˸ϓ˴ϰ˴˶Ύ˴ ˴˲ ˴ ˶ ΍˴ ˶ ˸ϔ͉ Ϡ˶˲ Ύ˴ ˵ ˵˵ ˸ϟ˴ ˳ ˴ Ύ˴ ˶ ˸ϴ˴ ˸Ϧ˶ ˳ ˸δ˵ ˴ ˳ ˴˸Ϯ˵ ˵ ˶ ˵ Ύ˴ ˸ϓ˴ ΍έ˵ ˸μ˴ Ύ˴ ˸Ϩ˴ ˲ ˴ ˶ ΍˴ ˶ ˸ϔ͉ ϟ΍ϰ˶ ˳ ˴ ˸ϴ˴ ˸Ϧ˴ ˲ ˴ Ύ˴ ˶ ˵ ˵˵ ˸ϟ˴΍ ΔΟ Σ ή Ϗ ϣ ή ϳϭ Δϟ ϬδΑ ϝ ό Ϸ Ϊ Η Ϭ ϋ ΔΨγ έ β Ϩ ϓ ΔΌ ϫ ϋ Γέ Βϋ ϖϠΨ ΍ Δϳ έϭ ή ϓ ϟ΍ ˳ ˴ ˸΅˵ ˴ ˳ ˸Ϝ˶ ϰ˴˶ Artinya : “Akhlak adalah sifat-sifat yang tertanam dalam jiwa. Cet. Ensiklopedi Pendidikan. yang dikutif oleh Mahjudin sebagai berikut: Artinya: “Keadaan jiwa seseorang yang mendorongnya untuk melakukan perbuatan tanpa melalui pertimbangan pikiran terlebih dahulu. (Jakarta: Gunung Agung. Ke-2. kesusilaan yaitu kelakuan baik yang merupakan akibat dari sikap jiwa yang benar terhadap khalik-Nya dan terhadap sesama manusia. (Yogyakarta: CV. 1984}. Bina Usaha. Akhlak-Tasawuf. 2 .10 Pengertian akhlak secara istilah dikemukakan oleh beberapa ahli: Ibn Miskawaih memberikan definisi tentang akhlak. Cet-1. 9 Mahjudin. Kuliah Akhlak Tasauf. watak. (Jakarta: Kalam Mulia. (Jakarta: CV. Moh.”11 Dalam konsepnya akhlak adalah suatu sikap mental (halun lin-nafs) yang mendorong untuk berbuat tanpa piker dan pertimbangan. hl. 1976).13 Dalam ensiklopedi pendidikan dikatakan bahwa akhlak ialah budi pekerti. hal.-2. hal 27 13 Ismail Thaib. Karya Mulia. Ardani.”13 10 11 Soegarda Purwakartja. 3 12 H. yang menimbulkan segala perbuatan dengan gampang dan mudah.

yakni orang dengan dirinyadan Tuhannya. Mengetahuinya . yakni masyarakat. Kesanggupan melakukannya c. tapijuga menjangkau sejumlah sifat keutamaan akali dan amali. Dimensimetafisis. Perbuatan baik dan buruk b. baik dari segi akal dan syara’. perorangan dan masyarakat.14 Akhlak dalam konsepsi Al Ghazali tidak hanya terbatas pada apa yang dikenal dengan “teori menengah” dalam keutamaan seperti yang disebut oleh Aristoteles. seperti ibadah dan shalat. maka sikap tersebut disebut akhlak yang buruk. Dengan demikian. Akhlak menurut Al Ghazali mempunyai tiga dimensi: Dimensi diri. maka ia disebut akhlak yang baik. yakni aqidah dan pegangan dasarnya. dan pada sejumlah sifat keutamaan yang bersifat pribadi. akhlak itu mempunyai empat syarat : a. Al Ghazali juga menyatakan: ˸Ζ˴ ˷ ˵ Ύ˱ ˸ή˴ ˴  ˱ ˸Ϙ˴  ˵ ˴ ˸Ϯ˵ ˸Τ˴ ˸ϟ΍ ˵ ˴˸ϴ˶ ˴ ˸ϟ΍ ˵ Ύ˴ ˸ϓ˴ ΍Ύ˴ ˸Ϩ˴  ˵ ˵ ˸μ˴  ˵ ˸ϴ˴ ˶  ˵ ˴ ˸ϴ˴ ˸ϟ΍ ˶ ˴ Ύ˴  ˸ϥ˶ ˴ ϴ˶ γ ϋ ηϭ ϼ ϋ ΓΩ Ϥ Ϥ ΔϠ ϤΠ ϝ ό Ϸ Ϭ ϋ έΪ Η Κ ΤΑ ΔΌ Ϭ Ζϧ ϛ Έϓ Ϥ ˴ ˶ ϲ˶ ͉΍ ˵ ˴ ˸ϴ˴ ˸ϟ΍ ˶ ˴ ˷ ˵  ˵ ˴ ˸ϴ˶ ˴ ˸ϟ΍ ˵ Ύ˴ ˸ϓ˴ ΍Ύ˴ ˸Ϩ˴  ˵ ˶ Ύ͉ ϟ΍ ˴ Ύ˴  ˸ϥ˶˴ Ύ˱ ˴ ˴ Ύ˱ ˵˵  ˵ ˴ ˸ϴ˴ ˸ϟ΍ ˴ ˸Ϡ˶ ϲϫ Θϟ ΔΌ Ϭ Ζϴ˶ γ ΔΤ ΒϘ ϝ ό Ϸ Ϭ ϋ έΩ μ ϥ ϛ ·ϭ ϨδΣ ϘϠΧ ΔΌ Ϭ Ϛ Η Ϥ Ύ˱ ˷˴ Ύ˱ ˵˵ ˵ ˴ ˸μ˴ ˸ϟ΍ Ό˶ γ ϘϠΧ έΪ Ϥ ϴ Artinya: “ Jika sikap itu yang darinya lahir perbuatan yang baik dan terpuji. pemerintah dan pergaulannya dengan sesamanya. Semua sifat ini bekerja dalam suatu kerangka umum yang mengarah kepada suatu sasaran dan tujuan yang telah ditentukan. dan jika yang lahir dirinya perbuatan tercela. Dimensi sosial.

16 Pada dasarnya hakekat akhlak bisa dibina dan dibentuk sebagaimana ucapan Al Ghazali yang dikutip oleh Abudin Nata dalam bukunya: “bahwa kepribadian itu pada dasarnya dapat menerima segala usaha pembentukan dan pembiasaan.” Jadi mata pelajaran aqidah akhlak mengandung arti pengajaran yang membicarakan tentang keyakinan dari suatu kepercayaan dan nilai suatu perbuatan baik atau buruk. Ardani. yang dengannya diharapkan tumbuh suatu keyakinan yang tidak dicampuri keragu-raguan serta perbuatannya dapat dikontrol oleh ajaran agama. h. 14 15 H. (Jakarta: Raja Grafindo. Etika. 28-29 Ibid. karena aqidah atau iman dan akhlak berada dalam hati.. (Jakarta: Bulan Bintang. h.14 Tetapi ahmad Amin menyebutkan bahwa “akhlak sebagai kehendak yang dibiasakan. 62 17 Abudin Nata. h.”15 Berarti bahwa kehendak itu bila membiasakan sesuatu maka kebiasaannya itu disebut akhlak. h. Sikap mental yang membuat jiwa cenderung kepada salah satu dan sifat tersebut.15 d. sehingga mudah melakukan yang baik atau yang buruk.. jilid 2. 162 . Moh. 1993). Dengan demikian tidak salah kalau pada sekolah tingkat Tsanawiyah kedua bidang bahasan ini dijadikan satu mata pelajaran yaitu “Aqidah Akhlaq. op.”17 Jadi kedua pengertian di atas yaitu “aqidah” dan “akhlak” dapat diketahui bahwa keduanya mempunyai hubungan yang erat. 8 16 Ahmad Amin. 1996). Akhlak Tasawuf.cit.

dihayati dan dihafal. 2. Tujuan Pembelajaran Aqidah Akhlak Tujuan Pengajaran aqidah akhlak di Madrasah Tsanawiyah tertuang dalam kurikulum Madrasah Tsanawiyah bidang studi aqidah akhlak yaitu : 1.16 Adapun pengertian mata pelajaran aqidah akhlak sebagaimana yang terdapat dalam Kurikulum Madrasah 2004 adalah : Mata pelajaran Aqidah dan Akhlaq adalah upaya sadar dan terencana dalam menyiapkan peserta didik untuk mengenal. Dalam kehidupan masyarakat yang majemuk dalam bidang keagamaan. menghayati dan mengimani Allah SWT. pendidikan ini juga diarahkan pada peneguhan aqidah di satu sisi dan peningkatan toleransi serta saling menghormati dengan penganut agama lain dalam rangka mewujudkan kesatuan dan persatuan bangsa. penggunaan pengalaman. Kurikulum 2004. dan merealisasikannya dalam perilaku akhlak mulia dalam kehidupan sehari-hari melalui kegiatan bimbingan. Siswa memiliki pengetahuan. latihan. Namun demikian bahwa tuntutan mata pelajaran aqidah akhlak agak berbeda dengan yang lain. sebab materinya bukan saja untuk diketahui. h. pengajaran. Direktorat Jenderal Kelembagaan Agama Islam Jakarta. 21- 22 .18 Dari pengertian di atas dapat diketahui bahwa mata pelajaran aqidah akhlak dengan mata pelajaran lainnya merupakan satu kesatuan yang tak dapat dipisahkan bahkan saling membantu dan menunjang. penghayatan dan keyakinan yang benar terhadap hal-hal yang harus diimani sehingga keyakinan itu tercermin dalam 18 Depag RI. keteladanan dan pembiasaan. melainkan juga harus diamalkan oleh para siswa dalam kehidupan sehari-hari. memahami. karena mata pelajaran lainnya secara keseluruhan berfungsi menyempurnakan tujuan pendidkan.

Siswa memiliki pengetahuan. ada hubungan manusia dengan manusia melalui muamalah. Dengan demikian maka jelaslah bahwa tujuan pendidikan/pengajaran aqidah akhlak merupakan penjabaran tujuan Pendidikan Islam. dengan sesama manusia maupun dengan lingkungannya. ada hubungan manusia dengan dirinya sendiri melalui penjagaan diri dan ada hubungan manusia dengan binatang atau makhluk Allah lainnya melalui . Ada hubungan manusia dengan Tuhan melalui ibadah. sehingga menjadi manusia yang berakhlak mulia dalam kehidupan pribadi. ternyata tujuan pengajaran aqidah akhlak di Madrasah Tsanawiyah pada hakikatnya adalah agar siswa mampu menghayati nilainilai aqidah akhlak dan diharapkan siswa dapat merealisasikannya dalam kehidupan bermasyarakat. penghayatan dan kemauan yang kuat untuk mengamalkan akhlak yang baik dan meninggalkan akhlak yang buruk dalam hubungannya dengan Allah. yaitu sasaran vertikal yang bersifat ilahiyah dan sasaran horizontal yang bersifat sosiologis. berbangsa dan bernegara. Dari dua sasaran tadi berkembanglah menjadi berbagai aspek hubungan. dengan dirinya sendiri. 2. Ruang Lingkup Materi Pelajaran Aqidah Akhlak Sasaran perbuatan manusia pada hakikatnya terbagi dua. 3.17 sikap dan tingkah lakunya sehari-hari agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Allah SWT. Dari rumusan tujuan tersebut. bermasyarakat.

baik lingkungan dalam arti luas. Hubungan manusia dengan lingkungannya. keimanan kepada Rasul-rasul-Nya (sifat-sifat dan mu’jizatnya). materi yang dipelajari meliputi: akhlak dalam pergaulan hidup sesam manusia. mata pelajaran aqidah akhlak berisi materi pokok sebagai berikut : a. Hubungan vertikal antara manusia dengan khalik-Nya mencakup dari segi aqidah yang meliputi: keimanan kepada Allah (sifat wajib. serta menjauhi akhlak yang buruk. Materi pokok atau ruang lingkup pelajaran aqidah akhlak satu persatu sebagai berikut : a. Maka ruang lingkup pelajaran aqidah akhlakpun tidak terlepas dari sasaran tersebut. b. maupun makhluk hidup selain manusia. mustahil dan jaiz Allah) keimanan kepada Kitab-kitabnya.18 pelestarian. Secara garis besar. Hubungan horizontal antara manusia dengan manusia. keimanan kepada hari akhir. Hubungan manusia dengan Allah Dalam kurikulum hubungan manusia dengan Allah merupakan materi pertama yang harus ditanamkan terhadap siswa yang menjadi dasar Aqidah Islam. agar mereka meyakini keagungan dan ke-Esaan Allah sebagai Tuhan yang mencipta alam . materi yang dipelajari meliputi akhlak manusia terhadap alam lingkungannya. kewajiban membiasakan berakhlak yang baik terhadap diri sendiri dan orang lain. yaitu binatang dan tumbuhan. c.

inovatif. Hal ini perlu ditanamkan kepada siswa karena manusia adalah makhluk sosial yang setiap saat memerlukan bantuan dan selalu berhubungan dengan manusia lainnya. Dengan demikian sejak dini siswa sudah dikenalkan terhadap tugasnya di dunia. keimanan kepada Malikat-malaikat-Nya. Hubungan Sesama Manusia Hubungan sesama manusia merupakan materi pelajaran aqidah akhlak yang ditanamkan kepada siswa. mustahil dan jaiz Allah). yang merupakan kelangsungan dan manifestasi dari bentuk hubungannya dengan Allah. percaya . kreatif. tawadlu’. Manifestasi rasa iman kepada Allah adalah tercermin dalam bentuk kehidupan sehari-hari. dengan maksud agar mereka kelak mampu menjadi manusia yang taat kepada Allah. dan mampu pula berhubungan dengan sesama manusia secara baik dan hidup berdampingan secara wajar. b. Dalam kurikulum 2004 materi yang terdapat dalam ruang lingkup ini meliputi Aqidah Islam yaitu: rukun iman yang terdiri dari beberapa aspek: keimanan kepada Allah (sifat wajib. dengan jalan menjalankan perintah-Nya dan menjauhkan larangan-Nya. keimanan kepada Kitab-kitabnya. ikhlas.19 ini. keimanan kepada hari akhir. Dalam kurikulum 2004 materi yang dipelajari meliputi aspek akhlak terpuji yang terdiri atas khauf. keimanan kepada Rasul-rasul-Nya (sifat-sifat dan mu’jizatnya). Maka sangatlah tepat dalam materi aqidah akhlak bahasan utamanya adalah masalah Ketuhanan/Ilahiyah. taubat. yaitu membina hubungan yang harmonis dengan penciptanya. bertauhid.

jujur. namimah. sehingga akan mempertebal rasa iman kepada Allah.20 diri. dan bermusyawarah. tafahum. maka akan menimbulkan kerusakan dan bencana. menyelidiki dan mampu mengolah alam dan memanfaatkannya untuk beribadah kepada Allah. antara binatang dan tumbuhan serta manusia terdapat hubungan timbal balik yang saling membutuhkan satu dengan yang lain. tekad yang kuat. Hubungan Manusia dengan Alam Lingkungannya Manusia disamping taat kepada Allah. Aspek hubungan manusia dengan alam ini dimaksudkan agar siswa mencintai. Aspek akhlak tercela meliputi kufur. amanah. ta’aruf. Ajaran ini dimaksudkan agar siswa dapat menambah rasa syukur terhadap nikmat-nikmatnya yang telah diberikan Allah kepada manusia. ta’awun. penuh dengan nilai-nilai agama. c. Ketiga hal atau materi pokok di atas merupakan hal penting dalam mewujudkan aktifitas yang serasi. juga diharapkan mampu mengelola dan memanfaatkan alam untuk kesejahteraan hidupnya. munafik. tasamuh. Dengan materi yang demikian siswa diharapkan mampu mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari. Apabila keseimbangan hubungan antara ketiganya tidak terjaga. mampu bergaul sesama manusia dengan baik. Timbal balik antara manusia dengan binatang dan tumbuh-tumbuhan harus dijaga keseimbangan dan kesinambungannya. menepati janji. syirik. dan ghibah. adil. Terlaksananya .

Pustaka Setia. Kamus Psikologi.9 20 . melingkupi.. Kamus Inggris Indonesia.Echol.1996). perbuatan. Secara etimologis perilaku artinya setiap tindakan manusia atau hewan yang dapat dilihat. h. Ke-13. dekat. tindak tanduk. Gramedia. Perilaku 1. B. et al. peri yang artinya sekeliling. 1996). tindak-tanduk jalan.21 Melihat beberapa uraian di atas nampak jelas bahwa perilaku itu adalah kegiatan atau aktifitas yang melingkup seluruh aspek jasmaniah dan rohaniah yang bisa dilihat.21 hubungan manusia dengan Allah. penuh kebahagiaan dan sarat dengan keseimbangan materi dan rohani. (Jakarta : PT. 19 John M. Ke-1. hubungan manusia dengan manusia dan hubungan manusia dengan alam sekitarnya dapat menciptakan kehidupan yang sejahtera.80 Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan. h. dengan demikian akan terbentuklah masyarakat yang saling menolong dan perbuatan baik lainnya di bawah satu ikatan Aqidah Islam. Ke-5. 1982). ( Bandung : Tonis. Cet. Sehingga terciptalah lingkungan yang bersih dari caci maki dan perbuatan jelek lainnya. Cet.19 Perilaku juga tediri dari dua kata peri dan laku.91 21 Dali Gulo.20 Dan laku artinya tingkah laku. Pengertian Perilaku Dalam bahasa Inggris disebut dengan ‘behavior’ yang artinya kelakuan. (Bandung : CV. Cet. h.

Ke-2. 10 22 . 274 23 M.22 Tingkah laku intelektual adalah sejumlah perbuatan yang dikerjakan seseorang yang berhubungan dengan kehidupan jiwa dan intelektual. Asas-asas Pendidikan Islam. Cet. jalin menjalin. dan terarah kepada kematangan dan kedewasaan. Perkembangan Perilaku Perkembangan pribadi manusia menurut Ilmu Psikologi berlangsung sejak terjadinya konsepsi sampai mati. individu senantiasa mengalami perubahan-perubahan atau pertumbuhan. dan kaki secara terus menerus tanpa aturan. h. 1996) ce. atau secara umum diartikan sebagai serangkaian perubahan dalam susunan yang berlangsung secara teratur. (Jakarta : Pedoman Jaya. Sedangkan tingkah laku mekanistis atau refleks adalah respon-respon yang timbul pada manusia secara mekanistis dan tetap. Hasan Langgulung.22 Para ahli psikologi membedakan dua macam tingkah laku yakni tingkah laku intelektual dan tingkah laku mekanistis. (Jakarta : Pustaka al-Husna. 1988). progresif. seperti kedipan mata sebab terkena cahaya dan gerakangerakan perangsang yang kita lihat pada anak-anak.23 Pembentukan yang dimaksud di atas adalah suatu proses tertentu terus menerus dan proses yang menuju kedepan dan tidak begitu saja dapat diulang kembali. 2. Ciri-ciri utamanya adalah berusaha mencapai tujuan tertentu. h. seperti menggerakkan kedua tangan. Ke-2. yaitu sejak terjadinya pertemuan sperma dan sel telur (konsepsi) sampai mati. Psikologi Pendidikan. Alisuf Sabri.

Negatif dalam prestasi. Masa ini pula yang diistilahkan oleh Alisuf Sabri dalam bukunya Psikologi Perkembangan dengan masa negatif yang diekspresikan sebagai berikut: 1. baik dalam bentuk menarik diri dari masyarakat maupun dalam bentuk agresif terhadap masyarakat. Negatif dalam sikap sosial. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Perkembangan Perilaku Ada tiga aliran yang sudah amat populer yang mempengaruhi perkembangan perilaku anak yaitu: 24 Ibid. 3. di lain pihak segala kebutuhannya masih minta dipenuhi seperti halnya pada anak-anak.24 Sedangkan pada masa remaja adalah suatu periode peralihan yaitu masa peralihan dari masa kanak-kanak kepada masa dewasa. h. Pada masa puber ini anak banyak mengalami perubahan-perubahan fisik sangat mempengaruhi perilaku anak.23 Adapun perkembangan perilaku anak yang dimaksud di sini yaitu anak pada masa puber dan remaja (antara umur 13-18). Ini berarti anak-anak pada masa ini harus meninggalkan segala sesuatu yang bersifat kekanak-kanakan dan juga harus mempelajari sikap dan pola perilaku yang baru sebagai pengganti perilaku dan sikap yang ditinggalkannya. Akibat sifat peralihan ini remaja bersikap ambivalensi. 159 . baik jasmani maupun prestasi mental 2. di satu pihak ingin diperlakukan seperti orang dewasa.

karena watak manusia sangat dipengaruhi oleh kecendrungan-kecendrungan dan norma-norma sosial. bakat. Sedangkan faktor dasar atau pembawaan tidak memainkan peran sama sekali. Pendidikan Anak Sejak Dini Hingga Masa Depan. keturunan) maupun lingkungan. bahasa dan keyakinan yang dipeluk oleh masyarakat.18 25 . gaya hidup. 2. Firdaus. Faktor keluarga dimana lingkungan keluarga banyak berperan dalam menghiasi perilaku anak 3. h. Faktor pembawaan dan kelahiran yang cenderung memberi corak dan perilaku tertentu pada yang bersangkutan 2. yang keduanya memainkan peranan penting.25 Yedi Kurniawan. (ed). Faktor pengalaman dalam masyarakat sekitar. kebudayaan. konsep-konsep. Aliran Konfergensi yang dipelopori oleh William Stem berpendapat bahwa perkembangan individu dipengaruhi oleh faktor dasar (pembawaan. Aliran Nativisme yang dipelopori oleh Schopen Houer yang berpendapat bahwa anak sejak lahir telah mempunyai pembawaan yang kuat sehingga tidak dapat menerima pengaruh dari luar.24 1. (Tinjauan Islam dan Permasalahannya). Aliran Empirisme yang dipelopori oleh John Locke berpendapat bahwa perkembangan individu semata-mata dimungkinkan dan ditentukan oleh faktor lingkungan. Oleh karena itu dalam memenuhi segala kebutuhan perilaku yaitu dipengaruhi oleh berbagai faktor antara lain : 1. 3. (Jakarta : CV. 1992).

Dan jika orang tua mempunyai sifat-sifat baik fisik ataupun mental psikologis. sedikit banyak akan terwariskan kepada anak. puasa dan lain-lain. dia juga tidak segan-segan memberi pertolongan atau bantuan kepada orang yang membutuhkan juga memerlukan. bakat. Pengaruh Penguasaan Materi Aqidah Akhlak Terhadap Perilaku Siswa Penguasaan materi aqidah akhlak adalah pemahaman atau pengetahuan siswa dalam memahami tentang ajaran agama Islam dari segi materi aqidah akhlak. Para siswa yang berprestasi baik (dalam arti yang luas dan ideal) dalam bidang pelajaran Agama Islam misalnya aqidah. C.25 Keterangan-keterangan di atas tadi dapat diambil kesimpulan bahwa faktorfaktor yang mempengaruhi perkembangan perilaku itu intinya ada dua : 1. sebab ia merasa bahwa memberikan bantuan itu adalah kebajikan. Sedangkan perilaku siswa adalah segala gerak-gerik atau sikap siswa yang datang akibat pengaruh rangsangan-rangsangan di sekitarnya.. masyarakat dan teman-teman bermain) yang juga akan mempengaruhi kepribadian dan perilaku anak. sangat mempengaruhi dan merubah perilaku anak. sudah tentu akan lebih rajin beribadah shalat. 2. Banyak contoh yang membuktikan bahwa pengetahuan atau pemahaman itu berpengaruh besar terhadap perkembangan perilaku. sekolah. Sedang dalam bidang akhlak. pembawaan. Faktor intern yaitu faktor-faktor yang datangnya dari dalam diri anak baik keturunan. Faktor ekstern yaitu faktor yang datang dari luar diri anak seperti faktor lingkungan (orang tua/keluarga. sedangkan perasaan yang berkaitan .

Malaikat-Nya. Ia juga suatu factor yang mempengaruhi tingkah laku manusia dan pada kebolehannya untuk menyesuaikan dirinya dengan alam sekitar tempat ia hidup. Biarpun ia sudah sampai ketingkat ia masih tetap bias berubah. mentaati-Nya. berkembang. Rasul-rasul-Nya. D. bertukar. . Tingkatannya berada sesudah akidah. Kerangka Berfikir Akhlak termasuk di antara makna yang terpenting dalam hidup ini. yaitu kepercayaan kepada Allah. bimbingan. Namun. perilaku belum merupakan akhlak sebelum ia menjadi watak.26 dengan kebajikan tersebut berasal dari pemahaman atau pengetahuan yang mendalam terhadap materi-materi pelajaran khususnya aqidah akhlak yang ia terima dari gurunya. atau melalui ilham dan bisikan pada jiwa yang kedua-duanya datang dari Allah tanpa daya dan usaha dari seseorang. melalui pendidikan. dan qadha dan qadar Allah dan ibadah kepada Allah. kebiasaan atau sikap yang mendalam dalam jiwa. dan berpindah dari suatu keadaan kepada keadaan yang lain. hari Kiamat. kitab-kitab-Nya. ikhlas kepada-Nya dan beribadah kepada-Nya. Akhlak itu adalah kebiasaan atau sikap yang mendalam dalam jiwa dari mana timbul perbuatan-perbuatan dengan mudah dan gampang. latihan dan riyadah akhlak dan spiritual.

untuk menguji: Ha : Terdapat korelasi positif yang signifikan antara variabel X (penguasaan materi aqidah akhlak) dan variabel Y (perilaku siswa). Ho : Tidak terdapat korelasi positif yang signifikan antara variabel X (penguasaan materi Aqidah Akhlak) dan variabel Y (perilaku siswa) . Hipotesis Untuk menguji apakah benar penguasaan materi aqidah akhlak dapat berpengaruh pada prilaku siswa.27 E. maka diperlukan pengujian hipotesa.

sesama manusia. fakta dan informasi yang akan mengungkapkan dan menjelaskan permasalahan dalam skripsi ini. Perilaku Siswa Perilaku siswa adalah sejumlah perilaku yang dimiliki siswa sebagai hasil belajar materi aqidah akhlak. 2. 28 . penulis menggunakan metode deskriptif analisis yang didukung oleh data yang diperoleh melalui penelitian lapangan (field research). meliputi perilaku terhadap kholik. Penguasaan Materi Aqidah Akhlak Penguasaan materi aqidah akhlak adalah kemampuan siswa dalam memahami atau menguasai materi aqidah akhlak yang telah dipelajari dari kelas I sampai kelas II. 1. Metode Penelitian Untuk memperoleh data. Variabel dan Definisi Operasional Dalam penelitian ini terdapat dua variabel yaitu: Penguasaan materi aqidah akhlak sebagai variabel bebas (X) dan Perilaku siswa sebagai variabel terikat (Y). B.BAB III METODOLOGI PENELITIAN A.

Adapun waktu yang digunakan dalam penelitian ini. tahun 2002. C.29 Dalam melaksanakan penelitian ini. penulis mengambil tempat di sebuah Madrasah Tsanawiyah. yang terhitung dari bulan Desember 2006 sampai dengan Februari 2007. Tesis dan Disertasi UIN Syarif Hidayatullah Jakarta” yang diterbitkan oleh UIN Jakarta Press Anggota IKAPI. Sumber Data Sumber data adalah klasifikasi dasar untuk mendudukkan status data dan informasi penelitian agar lebih memudahkan penjabaran analisis dari hasil temuan lapangan yang didapatkan peneliti. wawancara dan observasi yang diberikan kuantifikasi item pertanyaan dari indikator konsep yang diujikan dan diberikan kepada responden yang diambil sampel dari penelitian ini (siswa MTs Al-Munawar). Adapun teknik penulisan karya ilmiah ini penulis berpedoman pada buku “Pedoman Penulisan Skripsi. Dengan itu kemudian di urutkan jenis data sebagai berikut : 1. 2. tepatnya Madrasah Tsanawiyah Al-Munawar yang berlokasi di Rawa Bahagia Grogol Jakarta Barat. Data Skunder . Data Primer Data primer adalah data yang diperoleh melalui penyebaran kuesioner.

Populasi yang diambil dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas II Madrasah Tsanawiyah Al-Munawar Rawa Bahagia Grogol Jakarta Barat yang berjumlah 65 siswa. Teknik Pengumpulan Data Untuk memperoleh data dalam penelitian digunakan beberapa teknik. Populasi dan Sensus 1. Jumlah responden dalam penelitian ini berjumlah 65 siswa. E. Populasi Populasi adalah semua individu yang dijadikan sumber penelitian sampel. .30 Data skunder adalah data yang diperoleh dari catatan-catatan lapangan oleh peneliti berupa dokumen dan sebagainya yang berkaitan dengan studi penelitian ini. D. Sensus Sensus adalah semua populasi yang dijadikan responden. Observasi ini dilakukan untuk mengamati perilaku siswa Madrasah Tsanawiyah Al-Munawar. 2. Adapun teknik pengumpulan data dimaksud adalah: 1. Observasi Observasi merupakan alat pengumpulan data dengan cara mendatangi langsung ke objek penelitian.

31 2. Materi pertanyaan secara sistematis dengan menggunakan alternatif jawaban tertutup. Khususnya untuk memperoleh data tentang penguasaan materi aqidah akhlak dan perilaku siswa secara umum. Angket Angket merupakan sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden. Dalam hal ini peneliti langsung mewawancarai siswa terkait dengan prilaku mereka perbuat. Angket ini disebarkan kepada siswa kelas II Madrasah Tsanawiyah AlMunawar yang dijadikan sampel dalam penelitian ini. di mana setiap item telah diberikan kemungkinan jawaban sehingga responden tinggal memilih jawaban yang tepat sesuai dengan dirinya. Wawancara Wawancara merupakan metode pengumpulan data yang berdasarkan laporan verbal. di mana pada wawancara ini terdapat hubungan langsung antara penulis dengan responden. wawancara guru mata pelajaran aqidah akhlak untuk mengetahui teknik apa yang dilakukan dalam membina perilaku siswa. 3. selain itu juga mengadakan wawancara dengan kepala sekolah untuk memperoleh data sekolah. .

1. baik dan cukup. Analisis Data Penilaian atas penguasaan materi aqidah akhlak dan perilaku siswa dilakukan scoring. Instrumen dan Pengukuran Variabel Istilah variabel dapat diartikan bermacam-macam. dan dikategorikan berdasarkan acuan ini. G. Jadi.32 F. Hasil scoring dikategorikan menjadi 3 kategori yaitu: amat baik. Sedangkan materi aqidah akhlak adalah materi yang diajarkan dalam kelompok pendidikan agama yang membahas tentang ajaran agama Islam dari segi aqidah akhlak. yang dimaksud penguasaan materi aqidah akhlak dalam penelitian ini adalah pemahaman atau kesanggupan siswa dalam memahami . Penguasaan Materi Aqidah Akhlak Penguasaan adalah pemahaman atau kesanggupan untuk menggunakan dengan kata lain juga dapat berarti pengetahuan atau kepandaian. Dalam penelitian ini terdapat dua variabel yaitu: Penguasaan materi aqidah akhlak sebagai variabel bebas (X) dan Perilaku siswa sebagai variabel terikat (Y). Dalam metodologi penelitian variabel yang dimaksud adalah gejala bervariasi yang menjadi objek penelitian atau apa yang menjadi titik perhatian dalam suatu penelitian lapangan. dan digunakan penilaian acuan norma (PAN).

22 Taubat. Khauf. 5 5 6. Iman kepada Kitab  Meyakini kitab Allah yang diturunkan kepada Nabi Daud. Iman kepada Rasul  Meyakini adanya Rasul . Variabel materi aqidah akhlak ini dapat diukur melalui angket (kuesioner) dengan pendekatan aspek dan indikator seperti pada tabel berikut: Tabel 1 Kisi-kisi Instrumen Mengukur Penguasaan Materi Aqidah Akhlak No 1 Dimensi Aqidah Indikator Pemahaman siswa tentang materi aqidah yang menyangkut: a. Taubat. 19. Tawadlu’ 2 3 . mustahil dan jaiz Allah b. 3. nama dan tugas mereka c.20 Tawadlu’  Terbiasa berakhlak terpuji Tauhid.15. Musa. 8. 16 17. 12. Ikhlas. 21. 14. Iman kepada Malaikat  Meyakini adanya malaikat – malaikat Allah. Khauf. 9.33 tentang ajaran agama Islam dari segi aqidah dan akhlak yang telah dipelajari dari kelas I sampai kelas II.18 3 2 Akhlak Pemahaman siswa tentang materi akhlak menyangkut: a. Ikhlas. 7. 13.rasul yang diutus Allah Butir Soal Jumlah Soal 1. Akhlak terpuji terhadap Allah  Nilai sikap dan perilaku berakhlak terpuji Tauhid. 2. Iman kepada Allah  Meyakini sifat – sifat wajib. 10 5 10 11. 4. Isa dan Muhammad saw d.

24 25 3 2 26 2 27. Syirik dan Nifaq c. Akhlak terpuji terhadap diri sendiri dalam kehidupan bersama  Nilai.28 2 29 1 2. Kufur. Akhlak tercela terhadap diri sendiri  Nilai. sikap dan perilaku menghindari berakhlak tercela  Menghindari berakhlak tercela Riya. Variabel perilaku siswa ini dapat diukur melalui angket (kuesioner) dengan pendekatan aspek dan indikator seperti pada tabel berikut: . Menghindari akhlak tercela terhadap Allah  Nilai. Perilaku Siswa Perilaku Siswa adalah segala gerak-gerik / sikap siswa yang datang akibat pengaruh rangsangan-rangsangan di sekitarnya atau segala bentuk aktivitas individu yang dibangkitkan oleh stimulus.34 b. sikap dan perilaku akhlak tercela e. Akan tetapi yang dimaksud perilaku siswa dalam penelitian ini adalah segala gerak-gerik atau sikap siswa terhadap khalik dan terhadap sesama manusia. Akhlak kepada Rasulullah  Sikap dan perilaku meneladani akhlak Nabi Muhammad saw 23. sikap dan perilaku berakhlak terpuji d.

Contoh perilaku siswa sesama manusia dalam kepatuhannya terhadap orang tua b.31 Jumlah Item 43 .30. 35 perintah dan larangan Allah Dimensi Indikator Perilaku terhadap a. 34. Contoh perilaku siswa dalam kasih sayangnya terhadap yang lebih muda 36.7.35 Tabel 2 Kisi-kisi Instrumen Mengukur Perilaku Siswa No 1 Butir Soal Perilaku terhadap kholik a.16.26. 37 Jumlah Soal 6 2 2 38.29.25. sesuai pedoman pada tabel berikut: Tabel 3 Standar Scoring Penguasaan Materi Aqidah Akhlak Terhadap Perilaku Siswa Pertanyaan Positif Alternatif Jawaban A Score 4 Nomor Item 1.5.8.9.3.12 13.4.2. 39 40. dalam kepatuhan terhadap 33. 31.28.6.11.41.18.19. 32.14.15.17.46 2 Adapun cara penelitian instrumen dilakukan dengan menetapkan nilai skor melalui skala likert.24. 43.27.42. Contoh perilaku siswa 30.20. Contoh perilaku siswa dalam kesetiakawanannya terhadap teman c.10. Contoh perilaku siswa dalam kesopanannya terhadap yang lebih tua d.44 2 5 45.22 23.

34. 46 1 2 46 Untuk mengetahui penguasaan siswa terhadap materi aqidah akhlak dan perilaku siswa berdasarkan jawaban siswa per individu.37. 45 33 35.41.42. Tabel 4 Standar Scoring Penguasaan Materi Aqidah Akhlak Berdasarkan Jumlah Nilai Yang Diperoleh Rentang Nilai 111 – 114 107 – 110 102 – 106 Penafsiran Penguasaan Materi Aqidah Akhlak Amat Baik Baik Cukup Tabel 5 Standar Scoring Perilaku Siswa Berdasarkan Jumlah Nilai Yang Diperoleh Rentang Nilai 60 – 63 56 – 59 51 – 55 Penafsiran Perilaku Siswa Amat Baik Baik Cukup . dapat dilihat melalui standar scoring pada tabel berikut.36.36 Negatif B C D A B C D 3 2 1 1 2 3 4 Jumlah 32.44.40.38. 43.39.

Teknik Analisa Data 1. Cet.37 H. (Jakarta: PT. Analisa Satu Variabel Untuk menganalisis setiap variabel digunakan teknik analisa secara deskriptif dengan alat statistik distribusi frekuensi Dengan menggunakan rumus sebagai berikut: F P= N Keterangan : P = Persentase F = Frekuensi jawaban responden N = Jumlah responden31 2. Raja Grafindo Persada. 40 . hal. 1990). Rumus tersebut sebagai berikut: rxy  [  2    ] [  2    ] 2 2 x 100 %      Keterangan: rxy N 31 = Angka korelasi “r” Product Moment = Number of Cases Anas Sudjino. Analisa Hubungan 2 Variabel Sedangkan untuk menganalisis hubungan kedua variabel tersebut digunakan teknik analisa korelasional dengan rumus Product Moment. ke-5. Pengantar Statistik Pendidikan.

70 0.40 0.00 – 0. Memberikan interpretasi secara kasar/sederhana dengan pedoman: Besarnya “r” product moment (rxy) 0.90 0. Untuk lebih memudahkan interpretasi terhadap angka indeks korelasi “r” Product Moment dapat di tempuh dengan jalan berkonsultasi pada tabel “r” Product Moment.40 – 0. akan tetapi korelasi itu rendah.00 Interpretasi Antara variabel x dan variabel korelasi. Antara variabel x dan variabel yang lemah/rendah. prosedurnya adalah sebagai berikut: a. Merumuskan hipotesa alternatif (Ha) dan Hipotesa nihil (Ho) .20 – 0. Antara variabel x dan variabel yang sedang/cukup.90 – 1. Antara variabel x dan variabel yang kuat/tinggi Antara variabel x dan variabel yang sangat kuat/tinggi y memang terdapat sangat lemah/sangat y terdapat korelasi y terdapat korelasi y terdapat korelasi y terdapat korelasi 2.70 – 0. penulis memberikan interpretasi terhadap angka indeks korelasi “r” Product Moment serta menarik kesimpulan yang dilakukan dengan dua cara: 1.20 0.38 ÓXY = Jumlah hasil seluruh perkalian antara skor x dan y ÓX ÓY = Jumlah seluruh skor x = Jumlah seluruh skor y Kemudian setelah menganalisis hubungan antara kedua variabel di atas. Memberi interpretasi dengan cara berkonsultasi pada tabel nilai “r” Product Moment.

32 32 Sudjana. ke-6. 37 . (Bandung: Tarsito. dengan terlebih dahulu mencari derajat bebasnya (db) atau degrees of freedomnya (df) yang rumusnya adalah sebagai berikut: df = N – nr Keterangan: df = degrees of freedom N = Number of Cases Nr = Banyaknya variabel yang dikorelasikan Untuk mencari kontribusi variabel x terhadap variabel y penulis menggunakan rumus sebagai berikut: KD = r2 x 100% Keterangan: KD = Kontribusi variabel x terhadap variabel y r2 = Koefesien korelasi antara variabel x terhadap variabel y. Metode Statistik. 1996). hal. dengan jalan membandingkan besarnya “r” Product Moment dengan “r” yang tercantum dalam tabel nilai (rt). Menguji kebenaran/kepalsuan dari hipotesa yang telah diajukan. cet.39 b.

BAB IV HASIL PENELITIAN A. Munawar. Dataran tersebut sekarang menjadi MAN I Grogol yang awalnya merupakan lahan dan tanah garapan masyarakat Grogol yang disponsori oleh H. Sejarah Berdiri MTs Al-Munawar merupakan sebuah sekolah yang berdiri tahun 1977. 40 . Bapak Munawar itu adalah tokoh penggerak masyarakat Grogol untuk memelihara dan mengurus lahan yang awalnya sebuah rawa dalam yang kemudian menjadi sebuah dataran yang lapang. yang mengambil nama dari seorang figur dan tokoh masyarakat Grogol yang bernama H. maka akhirnya sengketa itu dimenangkan oleh pihak Pemda DKI dan AlMunawar sesuai perjanjian dengan pihak MAN I untuk sementara waktu dipindahkan ke lokal SD Negeri 11 PG selama proses pembangunan dan perluasan bangunan. Namun karena tanah itu lalu disengketakan oleh pihak Pemda DKI. Al-Munawar juga merupakan cikal bakal daripada sebuah Sekolah Diniyah yang bernama Al-Ikhlas yang tempat kegiatan belajar mengajarnya di Masjid Nurul Haq yang kemudian berganti dengan Al-Munawar. Munawar. Gambaran Umum MTs Al-Munawar 1.

Tujuan Institusional Pendidikan Dalam suatu lembaga pendidikan pastilah memiliki tujuan yang ingin dicapai. Rawa Bahagia Raya No. berdisiplin. Dalam menjalankan proses pendidikannya. 3. bertanggung jawab dan cinta tanah air. Madrasah Tsanawiyah AlMunawar bertujuan untuk membina putra-putri Islam agar menjadi muslim yang beriman. Namun dapat bertahan lama hingga sekarang dan mendapat dukungan dari masyarakat sekitar. Hal ini dapat dilihat juga dari jumlah penerimaan murid/siswa baru di MTs Al-Munawar yang terus meningkat setiap tahunnya. bertaqwa dan berakhlak mulia serta memiliki pengetahuan dan wawasan yang luas. Al-Munawar adalah karena ia berada di lingkungan yang masyarakatnya 60 % non muslim dan 40 % muslim. . Kondisi Lingkungan Sosial Institusi MTs ini terletak di Jl.41 2. hanya saja karena ada keterbatasan lokal. 28 Kecamatan Grogol Petamburan Jakarta Barat dan berlokasi sangat strategis mengingat dapat dilampaui oleh transportasi kendaraan umum dari berbagai jurusan. maka setiap penerimaan siswa baru dibatasi jumlah penerimaannya. Kestrategisan secara psikologis MTs.

8 %) 1 (4.52 %) 2 (9.9 %) 10 (47.3 %) (9.52 %) (100 %) .52 %) 2 (9.8 %) 10 (47.4 %) 1 (4.8 %) 1 (4.42 4.4 %) (19. 2.8 %) 11 (52.6 %) 2 (9.52 %) 11 (52.8 %) 2 (9.6 %) perempuan. Dan berdasarkan pendidikannya mayoritas guru MTs Al-munawar telah berpendidikan S1 (90.3 %) 1 (4.8 %) (14. Pendidikan S1 D3 Jumlah Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan 9 (42.4 %) (14. Tabel 7 Keadaan Guru Berdasarkan Bidang Studi No 1 2 3 4 5 6 7 Bidang Studi Keagamaan Kebahasaan IPS & Kewarganegaraan MIPA KTK Mulok PLKJ Jumlah Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan 2 (9.4 %) 10 (47.4 %) (19.52 %) 2 (9.5 %) (9.52 %) 1 (4.52 %) 3 (14.6 %) Jumlah 4 4 4 3 1 3 2 21 (%) (19.4 %) laki-laki dan (47.3 %) (4.8 %) 1 (4.5 %).52 %) 2 (9.52 %) (100 %) Dari data tabel di atas menunjukkan guru yang mengajar di MTs AlMunawar berdasarkan jenis kelamin relatif berimbang yaitu (52.52 %) dari jumlah guru yang ada yaitu sebanyak 21 orang. Keadaan Guru dan Siswa Tabel 6 Keadaan Guru Berdasarkan Pendidikan No 1.6 %) Jumlah 19 2 21 (%) (90. hanya sebagian kecil saja yang masih berpendidikan D3 (9.

6 %).3 %) 180 (100 %) Dari data tabel di atas menunjukkan siswa MTs Al-Munawar sebanyak 180 siswa yang sebagian besar berjenis kelamin perempuan yaitu (88.43 Dari data tabel di atas menunjukkan guru yang mengajar di MTs AlMunawar berdasarkan pendistribusian guru pada masing-masing bidang studi antara laki-laki dan perempuan relatif berimbang.3 %) laki-laki dan (4.9 %) 35 (19. Tabel 9 Data Karyawan No 1.6 %) Jumlah 55 (30. hanya saja guru bidang studi IPS dan kewarganegaraan lebih banyak laki-laki daripada perempuan yaitu (14.8 %) perempuan.1 %) 60 (33.6 %) 65 (36. Nama Lutfi Kurnia M.9 %) 32 (17. Taufik Wasiman Uyan Pendidikan SMA SMK SMA SLTP Jabatan Kepala TU Staf TU Pesuruh Persuruh . 2. Hal ini mengindikasikan cenderungnya masyarakat menyekolahkan anak perempuannya ke sekolah kegamaan seperti MTs. 4. 3. Tabel 8 Data Siswa No 1 2 3 Kelas Kelas VII (2 lokal) Kelas VIII ( 2 lokal) Kelas IX (2 lokal) Jumlah Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan 27 (49.8 %) 96 (88.8 %) 33 (18.1 %) 28 (50.3 %) 25 (13.4 %) 84 (80.

2.44 5. 5. Sarana dan Prasarana Sarana yang dimaksud di sini adalah segenap perlengkapan yang dipakai sebagai alat dalam mencapai maksud atau tujuan seperti. Sarana dan prasarana merupakan kebutuhan primer yang keberadaannya tidak kalah pentingnya dengan unsurunsur lainnya bagi siswa dalam melangsungkan proses belajar mengajar. 1. ruang belajar dan lain-lain. Sedangkan prasarana yang dimaksud di sini adalah “segenap perlengkapan yang dimiliki sekolah sebagai penunjang terselenggaranya suatu proses” (usaha. seperti musholla. perpustakaan. 3. 6. gedung sekolah. Al-Munawar adalah sebagai berikut : Tabel 10 Data Sarana dan Prasarana No. 4. 8. ruang kepala sekolah. 7. ruang guru. dsb. Dengan demikian yang dimaksud dengan sarana dan prasarana di sini adalah segenap sesuatu yang dapat digunakan dalam mendukung berlangsungnya proses belajar mengajar. pembelajaran proyek. Sarana dan Prasarana MTs. Sarana dan Prasarana Ruang belajar Ruang kantor Ruang perpustakaan Lapangan olahraga Ruang ibadah/musholla Kantin WC guru dan siswa Meja belajar Keterangan 6 lokal 2 ruang 1 ruang 1 buah 1 ruang 1 buah 3 ruang 100 meja . dan lainlain).

45 9. 11. Deskripsi Data Salah satu teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan angket yang disebarkan kepada responden yang telah dipilih sebagai sampel. 10. Kemudian data yang diperoleh diolah dalam bentuk tabel distribusi frekuensi yang dilengkapi dengan persentase dengan menggunakan rumus: P= F x 100 % N Keterangan : P = Persentase F = Frekuensi jawaban responden N = Number of cases . B. 13. 12. Kursi Komputer + printer Kalkulator elektrik Mesin tik manual Lap top 200 kursi 4 buah 1 buah 1 buah 1 buah Dari data tabel di atas menunjukkan sarana dan prasarana di MTs AlMunawar cukup memadai dalam mendukung berlangsungnya proses belajar mengajar hanya saja kurangnya sarana WC guru dan siswa yang belum memadai sehingga perlu diperhatikan dan ditambahkan oleh pihak sekolah.

Penguasaan Materi Aqidah Akhlak a. Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa MTs Al-Munawar tentang materi iman kepada Allah itu baik.46 Hasil angket kemudian dimasukkan ke dalam tabulasi. Tabel 12 Iman Kepada Malaikat No 6 7 8 9 10 Aspek Percaya kepada malaikat Asal diciptakan malaikat Jumlah malaikat yang wajib diketahui Menyampaikan rizki Tugas malaikat Atid Rata-rata A (4) 63 50 60 47 40 80 % Skor Positif B (3) C (2) 2 0 10 1 0 8 20 12 % 0 5 3 3% D (1) 0 4 5 5 2 4% Jumlah 65 65 65 65 65 100 % . yang merupakan proses data-data instrumen pengumpulan data (angket) menjadi tabel-tabel angka dalam persentase yang dapat dilihat pada tabel-tabel berikut ini: 1. Penguasaan Materi Aqidah Tabel 11 Iman Kepada Allah No 1 2 3 4 5 Aspek Arti sifat wujud Selain sifat wajib Allah sifat wajib Allah Sifat mustahil Allah Sifat jaiz Allah Rata-rata A (4) 57 45 52 40 60 78 % Skor Positif B (3) C (2) 2 3 10 8 5 4 5 17 2 1 7% 10 % D (1) 3 2 4 3 2 4% Jumlah 65 65 65 65 65 100 % Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatif jawaban A yaitu 78 %.

Tabel 13 Iman Kepada Kitab No 11 12 13 14 15 16 Aspek Percaya kepada kitab Kitab Zabur Isi kitab Zabur. Injil Kitab al-Qur’an Al-Qur’an turun berangsur-angsur Al-Bayyinah nama lain al-Qur’an A (4) 42 45 Skor Positif B (3) C (2) 8 15 17 0 D (1) 0 3 Jumlah 65 65 65 48 60 0 12 3 0 0 5 0 0 0 65 65 65 Rata-rata 74 % 18 % 5% 2% 100 % Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatif jawaban A yaitu 74%. Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa MTs Al-Munawar tentang materi iman kepada malaikat itu amat baik. Taurat. Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa MTs Al-Munawar tentang materi iman kepada kitab itu baik.47 Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatf jawaban A yaitu 80 %. Tabel 14 Iman Kepada Rasul No 17 18 Aspek Percaya kepada Rasul Tugas Rasul Rata-rata Skor Positif B (3) C (2) 0 2 0 5 0% 5% Jumlah 65 65 100 % A (4) 63 55 91 % D (1) 0 5 4% .

48 Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatif jawaban A yaitu 91%Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa MTs Al-Munawar tentang materi iman kepada kitab itu amat baik. Penguasaan Materi Akhlak Tabel 15 Akhlak Mahmudah Kepada Allah No 19 20 21 Aspek Arti tauhid Arti ikhlas Arti khauf Sikap orang yang memili ki sifat khauf Rata-rata Skor Positif B (3) C (2) 0 0 0 0 25 0 0 13 % 0 0% Jumlah 65 65 65 65 100 % A (4) 65 65 40 65 87 % D (1) 0 0 0 0 0% Dari tabel di atas menunjukkan mayoritas siswa yang menjawab alternatif jawaban A yaitu 87%. Tabel 16 Menghindari Akhlak Tercela Terhadap Allah No 22 23 24 25 Aspek Arti kufur Syirik dosa yang tidak ter ampuni Musyrik sebutan bagi syiik Dampak dari sifat syirik Rata-rata Skor Positif B (3) C (2) 25 5 3 0 25 13 % 2 5 5 5% Jumlah 65 65 65 65 100 % A (4) 35 60 55 35 80 % D (1) 0 0 5 0 2% . Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa MTs Al-Munawar tentang materi akhlak mahmudah kepada Allah itu amat baik. b.

49 Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatif jawaban A yaitu 80%Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa MTs Al-Munawar tentang materi menghindari akhlak tercela terhadap Allah itu amat baik. Tabel 17 Berakhlak Terpuji Terhadap Diri Sendiri Dalam Kehidupan Bersama No 26 Aspek Sabar salah satu sifat yang terpuji Skor Positif B (3) C (2) 0 0 Jumlah 65 A (4) 65 D (1) 0 Rata-rata 100 % 0% 0% 0% 100 % Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatif jawaban A yaitu 100 %Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa MTs Al-Munawar tentang materi berakhlak terpuji bagi diri sendiri dalam kehidupan bersama itu amat baik. Tabel 18 Akhlak Tercela Terhadap Diri Sendiri No 27 28 Aspek Skor Positif B (3) C (2) 3 0 2% 2 0 1% Jumlah 65 65 100 % A (4) D (1) 0 0 0% Riya dan sum’ah ciri orang yang mendustakan agama 60 Buruk sangka sifat orang yang selalumencurigai orang lain 65 Rata-rata 97 % .

Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa MTs Al-Munawar tentang materi meneladani akhlak Nabi Muhammmad SAW itu cukup/sedang.50 Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatif jawaban A yaitu 97 %. Perilaku Siswa Tabel 20 Perilaku Siswa Terhadap Kholik No 30 31 32 33 34 Aspek Sabar menghadapi cobaan Menerima ajakan salat Pergi ke masjid bila azan tiba Bertaubat jika bermaksiat Mencegah kemaksiatan Rata-rata Skor Positif B (3) C (2) 27 5 13 17 0 35 13 12 19 25 22 % 28 % Jumlah 65 65 65 65 65 100 % A (4) 33 28 30 40 11 42 % D (1) 0 7 0 0 10 8% . Hal tersebut mengindikasikan bahwa penguasaan siswa MTs Al-Munawar tentang materi akhlak tercela terhadap diri sendiri itu amat baik. 2. Tabel 19 Meneladani Akhlak Nabi Muhammad SAW No 29 Aspek Akhlak Rasulullah dalam kegiatan sehari-hari Rata-rata Skor Positif B (3) C (2) 25 39 % 5 7% Jumlah 65 100 % A (4) 35 54 % D (1) 0 0% Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatif jawaban A yaitu 54 % dan B 39 %.

51 No 35 Aspek Diajak mencuri Rata-rata A (1) 0 0% Skor Negatif B (2) C (3) 0 3 0% 5% D (4) 62 95 % Jumlah 65 100 % Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatif jawaban A yaitu 42 % dan B 22 %. Sedangkan banyaknya siswa yang menjawab jawaban D sebanyak 95 %. walaupun masih ada beberapa perilaku siswa yang kurang positif yaitu dengan melihat beberapa jawaban siswa yang menjawab alaternatif jawaban C yaitu sebanyak 28 %. Tabel 21 Perilaku Siswa Terhadap Sesama Manusia No 36 37 38 39 40 41 42 43 Aspek Selalu menerima nasihat orang tua Melaksanakan perintah orang tua Melerai perkelahian Menjenguk orang yang sakit Memberikan pertolongan Mengucapkan permisi jika melintas Mengucapkan salam jika bertemu guru Memperhatikan pelajaran Skor Positif B (3) C (2) 20 0 0 0 3 0 0 0 0 0 20 0 20 0 0 13 Jumlah 65 65 65 65 65 65 65 65 A (4) 30 60 50 65 55 33 65 32 D (1) 15 5 12 0 10 12 0 0 . Hal tersebut mengindikasikan bahwa perilaku siswa mencerminkan ketaatan terhadap khaliknya itu cukup/sedang. hal ini menunjukkan bahwa siswa telah memiliki perilaku yang positif dengan cara menolak ajakan teman untuk mencuri. Hal ini perlu ada bimbingan lebih lanjut oleh pihak sekolah terhadap beberapa perilaku siswa yang kurang positif tersebut.

C. Hal tersebut mengindikasikan bahwa perilaku siswa terhadap sesama manusia itu baik. Untuk mengetahui hubungan kedua variabel tersebut. Analisa Data Penelitian ini merupakan penelitian korelasional. hal ini menunjukkan bahwa siswa telah memiliki perilaku yang positif dengan cara menasihati adiknya yang mengganggu waktu istirahatnya. yang di dalamnya terdapat dua variabel yang diteliti. Variabel tersebut adalah penguasaan materi aqidah akhlak (variabel x) sebagai variabel bebas. Hal ini perlu ada bimbingan lebih lanjut oleh pihak sekolah terhadap beberapa perilaku siswa yang kurang positif tersebut Sedangkan banyaknya siswa yang menjawab jawaban D sebanyak 62 %. dan prilaku siswa (variabel y) sebagai variabel terikat.52 44 45 Minta izin ketika keluar kelas Mendiamkan anak kecil yang menangis Rata-rata 65 43 0 7 0 0 0 15 65 65 71 % 15 % 4% 10 % 100 % No 46 Aspek Mengganggu waktu istirahat Rata-rata A (1) 0 0% Skor Negatif B (2) C (3) 10 15 15 % 23 % D (4) 40 62 % Jumlah 65 100 % Dari tabel di atas menunjukkan banyaknya siswa yang menjawab alternatif jawaban A yaitu 71%. walaupun masih ada beberapa perilaku siswa yang kurang positif. penulis menggunakan rumus korelasi Product Moment yang dikembangkan oleh Karl Pearson. .

22.63. 3.50.37.11.39 40.48.34.65 Jumlah Responden 6 41 Kategori Amat Baik Baik 18 65 Cukup . penulis memasukkan data yang diperoleh melalui angket ke dalam tabel perhitungan angka indeks korelasi penguasaan materi aqidah akhlak dan perilaku siswa.44.17.36.49.46. Penyebaran responden berdasarkan penguasaan materi aqidah akhlak sebagai berikut : Tabel 22 Penguasaan Materi Aqidah Akhlak Siswa MTs Al-Munawar Berdasarkan kategori Nomor Responden 1.58.25.51.56.41.12.59. dengan menggunakan Penilaian Acuan Norma (PAN).53.55 2.8.20.47.27.60.35. Skor penguasaan materi aqidah akhlak siswa MTs al-Munawar berdasarkan jawaban siswa dapat dikelompokkan dalam 3 kategori : amat baik.4.53 Rumus : rxy  [     ] [  2    ] 2 2 2      Guna mengetahui tingkat korelasi antara penguasaan materi aqidah akhlak dan perilaku siswa.31.15.10.24. 57.23.29.30.38.52.42.33.61.16.9.64 7.45. 43.13.18.5.32.6.14.19.54.28. baik dan cukup. 26.21.62.

maka dapat diketahui bahwa penguasaan siswa MTs Al-Munawar terhadap materi aqidah akhlak berada pada rentang “baik”.32.23.4.50.6.44.17. 60.19.10.15.14.46.9. 20.58. Skor perilaku siswa MTs al-Munawar berdasarkan jawaban siswa dapat dikelompokkan dalam 3 kategori : amat baik.29.26.35.56.61.41. 36.52.59. Penyebaran responden berdasarkan perilaku siswa sebagai berikut : Tabel 23 Perilaku Siswa MTs Al-Munawar Berdasarkan kategori Nomor Responden 1. maka dapat diketahui bahwa perilaku siswa MTs Al-Munawar berada pada rentang “baik”.16.47.33.53.55.30.37.8.31.18. . 54.38.5.2. baik dan cukup.48. 51. dengan menggunakan Penilaian Acuan Norma (PAN).65 25.34.11.45.57.62 3.22.42.13.54 .Dengan merujuk kepada tabel kategori penguasaan materi aqidah akhlak berdasarkan kategori yang ada.39.24.40.28.27.7.21.64 Jumlah Responden 14 Kategori Amat Baik 38 Baik 13 65 Cukup Dengan merujuk kepada tabel kategori perilaku siswa berdasarkan kategori yang ada.63.49.43.12.

55 Tabel 24 Tabel Kerja atau Tabel Perhitungan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 X 114 110 111 108 107 111 106 110 108 109 110 105 108 107 111 105 106 107 110 105 106 110 106 107 111 108 109 107 109 110 106 Y 63 60 58 62 57 60 56 58 61 56 58 60 59 61 59 59 60 56 58 58 56 52 56 57 52 60 58 55 59 54 60 X.Y 7182 6600 6438 6696 6099 6660 5936 6380 6588 6104 6380 6300 6372 6527 6549 6195 6360 5992 6380 6090 5936 5720 5936 6099 5772 6480 6322 5885 6431 5940 6360 X2 12996 12100 12321 11664 11449 12321 11236 12100 11664 11881 12100 11025 11664 11449 12321 11025 11236 11449 12100 11025 11236 12100 11236 11449 12321 11664 11881 11449 11881 12100 11236 Y2 3969 3600 3364 3844 3249 3600 3136 3364 3721 3136 3364 3600 3481 3721 3481 3481 3600 3136 3364 3364 3136 2704 3136 3249 2704 3600 3364 3025 3481 2916 3600 .

y = 399788 11664 11881 12100 11025 12100 10816 11664 12100 11664 11236 11881 11236 11449 11236 11449 10404 11881 11449 12100 11449 11664 10816 11449 12321 11449 11664 11025 11236 11449 12100 11449 11449 11664 10816 2 Óx = 755014 3249 2809 3249 3136 3136 2601 3025 3136 3025 2809 3481 2916 3249 2916 3364 3249 3364 3364 3136 2809 3136 3600 3364 2601 3600 3136 3136 3481 3600 3364 3600 3136 2809 3136 2 Óy = 212212 .56 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 108 109 110 105 110 104 108 110 108 106 109 106 107 106 107 102 109 107 110 107 108 104 107 111 107 108 105 106 107 110 107 107 108 104 Óx = 7004 57 53 57 56 56 51 55 56 55 53 59 54 57 54 58 57 58 58 56 53 56 60 58 51 60 56 56 59 60 58 60 56 53 56 Óy =3710 6156 5777 6270 5880 6160 5304 5940 6160 5940 5618 6431 5724 6099 5724 6206 5814 6322 6206 6160 5671 6048 6240 6206 5661 6420 6048 5880 6254 6420 6380 6420 5992 5724 5824 Óx.

26 = 0.46 D. yaitu interpretasi terhadap angka indeks koefisien korelasi (rxy) dengan membandingkan hasil besarnya rxy dengan “r” tabel (rt). a. Interpretasi Data Setelah memperoleh data dari rumus korelasi Product Moment di atas. Dalam melakukan interpretasi data yang diperoleh. penulis menggunakan 2 macam cara. Interpretasi Secara Sederhana Untuk melakukan interpretasi data secara sederhana atau kasar dapat dilihat kepada kriteria korelasi koefisien. .399788  (7004)(3710) = [49075910  49056016][13793780  13764100] 1380 [19894][29680] 1380 59045392 25986220  25984840 = = = 1380 29522.212212  (3710) 2 ] 65 .    ] [ .57 rxy  [ . 2    ] 2 2 2 .755014  (7004) 2 ][65. maka langkah selanjutnya adalah melakukan interpretasi data tersebut.     rxy = [65.

46 yang besarnya berkisar antara 0. Dengan db 60 diperoleh “r” Product Moment pada taraf signifikansi 5 % diperoleh “r tabel” (rt) = 0.25. Selanjutnya kita bandingkan “rxy” dengan “r tabel” (rt). maka Ha diterima. Dengan demikian derajat bebasnya dapat dihitung dengan langkah sebagai berikut : Db = N – nr = 65 – 2 = 63 Setelah diketahui db sebesar 63. jadi nr = 2. karena rxy lebih besar.46 dengan memperhatikan besarnya rxy yaitu 0. b. ternyata tidak terdapat dalam tabel. sedangkan Ho ditolak.46 sedangkan rt masing-masing 0. kita pakai db 60. Membandingkan angka indeks koefisien (rxy) dengan “r” tabel Untuk melihat apakah koefisien korelasi hasil tersebut signifikan atau tidak. Dengan demikian ternyata rxy adalah lebih besar dari pada rt. Seperti diketahui rxy yang diperoleh adalah 0. sampel yang diteliti berjumlah 65 orang dan variabel yang dicari korelasinya ada dua yaitu variabel X dan variabel Y.25. Dalam penelitian ini.40 – 0. maka perlu dibandingkan dengan nilai r tabel (rt) Product Moment dengan terlebih dahulu mencari degree of freedom (df) atau derajat bebas (db). Dengan demikian berarti .70 berarti antara variabel penguasaan materi aqidah akhlak dan perilaku siswa terdapat korelasi yang sedang/cukup.58 Dari hasil penelitian di atas melalui rumus Product Moment diperoleh indeks korelasinya sebesar 0.

59 terdapat korelasi antara variabel X (penguasaan materi aqidah akhlak) terhadap variabel Y (perilaku siswa).21 x 100 % = 21 % Berdasarkan hasil di atas dapat diketahui bahwa kontribusi variabel X (penguasaan materi aqidah akhlak) terhadap variabel Y (perilaku siswa) yaitu 21 %. Guna mengetahui seberapa besar kontribusi variabel X terhadap variabel Y dalam bentuk persentase.46)2 x 100 % = 0. . Dan hasil ini mengindikasikan bahwa penguasaan materi aqidah akhlak memberikan pengaruh bagi perilaku siswa sebesar 21 %. terlebih dahulu menghitung korelasinya yang disebut coefficient of determination (koefisien penentuan) dengan rumus sebagai berikut : KD = r2 x 100 % = (0. Dari hasil interpretasi yang telah dilakukan diatas telah diperoleh kesimpulan bahwa penguasaan materi aqidah akhlak memiliki pengaruh terhadap perilaku siswa.

70 berarti antara variabel penguasaan materi aqidah akhlak dan variabel perilaku siswa terdapat korelasi yang sedang/cukup dan memiliki pengaruh sebesar 21 %. pemahaman dan penerapan analisis materi pada mata pelajaran aqidah akhlak yang telah dipelajari di MTs Al-Munawar kelas I sampai kelas II. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian penulis di MTs Al-Munawar Grogol mengenai “Pengaruh Penguasaan Materi Aqidah Akhlak Terhadap Perilaku Siswa” diperoleh kesimpulan sebagai berikut : 1. sangat sedikit sekali yang termasuk dalam kategori amat baik. 3. sangat sedikit sekali yang termasuk dalam kategori amat baik.BAB V PENUTUP A. 60 . Perilaku siswa yang dimaksud adalah perilaku yang didasarkan kepada nilainilai moral Islam sebagaimana tercantum dalam mata pelajaran aqidah akhlak kelas I dan II MTs sebagai sumber nilai-nilai moral. Penguasaan materi aqidah akhlak yang dimaksud adalah pemilikan pengetahuan. Terdapat korelasi yang kurang signifikan antara penguasaan materi aqidah akhlak dan perilaku siswa yang berkisar antara 0. Penguasaan materi aqidah akhlak siswa MTs Al-Munawar sebagian besar termasuk dalam kategori baik.40 – 0. Perilaku siswa MTs AlMunawar sebagian besar termasuk dalam kategori baik. 2.

3. Bagi orang tua hendaknya bisa membantu pihak madrasah terkait dalam membimbing anak-anaknya sehingga materi-materi aqidah akhlak yang telah diberikan dapat diimplementasikan dalam dunia nyata. antara lain : 1. . Setelah ditemukan ada pengaruh antar penguasaan materi aqidah akhlak terhadap perilaku siswa. maka penulis memberikan saran-saran kepada pihak yang terkait. disarankan untuk instansi pendidikan khususnya madrasah supaya benar-benar konsisten memberikan materi aqidah akhlak agar pesan-pesan keimanan dan moral/akhlak yang ada didalamnya bisa diambil dan diserap oleh para siswanya sehingga bisa diamalkan dalam kehidupan sehari-hari. Bagi peneliti lain hendaknya perlu diadakan penelitian lebih lanjut mengenai masalah ini agar bisa memberikan kontribusi yang positif bagi para pendidik dan untuk kepentingan ilmu pengetahuan. 2. Saran Berdasarkan dari apa yang penulis simpulkan di atas.61 B.

(Jakarta: Hidayat Karya Agung.20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional Asmaran AS. Risalah akhlak. Akhlak-Taswuf. (Surabaya: PT Bina Ilmu. Echols dan Hassan Sadhadily. (Jakarta: CV. 1993) Abudin Nata. (Jakarta : Pustaka al-Husna. Kamus Inggris Indonesia. (Kwait: Dar Al-Bayan. Etika. M. Kamus Arab Indonesia. Pengantar Studi Akhlak. 1996) . Akhlak Al-Qur’an. 1984) John M. Al-Ghazali. (Surabaya: PT Bina Ilmu. 1992) Anwar Mas’ari. Bina Usaha. Pengantar Studi Akhlak. 1998) H. 1999) Asmaran AS. Kamus Inggris Indonesia. Kuliah Akhlak Tasauf. (Jakarta: CV. 1995) Mahmud Yunus. Ardani. 1993) UU RI No. 1988) Humaidi Tatapangsara.62 DAFTAR PUSTAKA Alisuf Sabri.. (Jakarta: Bulan Bintang. 1982).Echol. (Jakarta : Pedoman Jaya. Alisuf Sabri. Akhlak Tasawuf. (Jakarta: PT. (Jakarta: Gema Insani Press. 1996) Dali Gulo.(Jakarta: Pedoman Ilmu Jaya. Akidah Landasan Pokok Membina Umat. Gramedia. 1991) M. Dr. (Jakarta : PT. 1982) Departemen Agama. Ilmu Pendidikan. Kurikulum Bidang Studi Aqidah Akhlak. Moh. ( Bandung : Tonis. Rajawali. 1973). 1970) Mahjudin. Pengantar Kuliah Akhlak. (Jakarta: Kalam Mulia. Prof. 1994) Abdullah Azzam.1996) John M. (Jakarta: Dirjen Pembinaan Kelembagaan Agama Islam. 2005) Hasan Langgulung. CV. (Jakarta: Raja Grafindo. Karya Mulia. et al. Asas-asas Pendidikan Islam. Kamus Psikologi. (Yogyakarta. Grafindo Persada. 1990) Ahmad Amin. Psikologi Pendidikan. Khulul Al Islam. (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Ismail Thaib.

1992). (Jakarta: Gunung Agung. Ensiklopedi Pendidikan. (ed). 1994) Yunan Nasution. . (Jakarta : CV. Pendidikan Anak Sejak Dini Hingga Masa Depan.1989) Pedoman Umum Ejaan Bhasa Indonesia yang Disempurnakan. (Jakarta. 1976) Yedi Kurniawan. 1996) Soegarda Purwakartja. Firdaus. (Bandung: Al-Ma’arif. (Bandung : CV. Dienul Islam. Pegangan hidup. 1976) Vembrianto. Pustaka Setia. (Tinjauan Islam dan Permasalahannya). (Jakarta: Gramedia Widiasarana Indonesia. Kamus Pendidikan.Publicita.63 Nasruddin Razak.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful