P. 1
Laporan KKP

Laporan KKP

|Views: 471|Likes:
Published by mango_coral
Sistem mendapatkan air bersih dan steril
Sistem mendapatkan air bersih dan steril

More info:

Categories:Types, Research, Science
Published by: mango_coral on Jun 30, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/02/2012

pdf

text

original

Laporan Kuliah Kerja Praktek

SISTEM MENDAPATKAN AIR BERSIH DAN STERIL UNTUK PEMBENIHAN UDANG WINDU (Penaeus monodon) DI BALAI BUDIDAYA AIR PAYAU UJUNG BATEE, ACEH BESAR

oleh :

Nama : Iwan Ikhtiara Nim : 040810410004

JURUSAN BIOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS SYIAH KUALA DARUSSALAM – BANDA ACEH Januari 2009

LEMBARAN PENGESAHAN

SISTEM MENDAPATKAN AIR BERSIH DAN STERIL UNTUK PEMBENIHAN UDANG WINDU (Penaeus monodon) DI BALAI BUDIDAYA AIR PAYAU UJUNG BATEE ACEH BESAR

OLEH : Nama : Iwan Ikhtiara Nim : 0408104010004

Menyetujui

Pembimbing Utama

Pembimbing Lapangan

Dr. Edi Rudi, M,Si Nip.080 127 222

Djoko Purwantyo Nip.080 119 520

Mengetahui Ketua Jurusan Biologi, FMIPA Universitas Syiah Kuala

Zumaidar, M,Si Nip: 132 170 391

KATA PENGANTAR

Syukur alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayatnya kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan penyusunan laporan Kuliah Kerja Praktek (KKP) dengan judul “Sistem Mendapatkan Air Bersih dan Steril untuk Pembenihan Udang Windu (Penaueus monodon) Di Balai Budidaya Ujung Batee, Aceh Besar”. Salawat serta salam tidak lupa pula penulis sanjungkan kepada pimpinan besar umat manusia Nabi Muhammad SAW karena dengan perjuangan beliau yang telah membawa umat manusia dari alam jahiliyah ke alam yang berilmu pengetahuan dan hidup sejahtera di bumi Allah ini. Dengan hati yang lega dan bahagia penulis telah menyelesaikan laporan Kuliah Kerja Praktek dengan dengan judul “Sistem Mendapatkan Air Bersih dan Steril untuk Pembenihan Udang Windu (Penaueus monodon) Di Balai Budidaya Ujung Batee, Aceh Besar. Tidak lupa pula penulis mengucapkan terima kasih yang tak terhingga kepada pihak-pihak yang telah membantu dalam penyelesaian Kuliah Kerja Profesi ini. Ucapan terima kasih Penulis sampaikan kepada : 1. Bapak Dr. Edi Rudi. M,Si selaku Pembimbing utama yang telah banyak membimbing Penulis hingga selesainya laporan KKP ini. 2. Bapak Djoko Purwantyo sebagai pembimbing lapangan yang telah banyak memberikan masukan, arahan serta saran kepada penulis.

3. Bapak, Ir.Ujang Komarudin M,Sc

Bang Hamdani yang sangat banyak

membantu penulis di lapangan dan telah memberikan saran dan petunjuk dalam menyelesaikalaporan KKP ini. 4. Ibu Zumaidar M.Si. sebagai Ketua jurusan Biologi FMIPA Unsyiah. 5. Ibu Fauziah M,Si sebagai dosen wali penulis. 6. Bapak Ir. Coco Kokarkin, M.Sc. PhD selaku kepala Balai Budidaya Air Payau Ujung Batee Aceh Besar. 7. Sahabat terbaik penulis herman, ridha, syahrul, rman serta seluruh angkatan 2004 yang selalu memberikan motifasi kepada Penulis. Penulis menyadari bahwa laporan KKP ini masih belum sempurna karena keterbatasan ilmu dan pengalaman yang penulis miliki, maka dengan segala kerendahan hati mohon kritik dan saran demi kesempurnaannya. Semoga Laporan KKP ini dapat bermanfaat bagi pembaca khususnya untuk penulis sendiri dan dapat digunakan sebagai sumber informasi

Darussalam, 17 April 2008

Penulis

DAFTAR ISI
Halaman RINGKASAN .................................................................................................... KATA PENGANTAR ....................................................................................... DAFTAR ISI ..................................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... DAFTAR TABEL ............................................................................................. DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... i ii iv vi vii viii

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1.1. Latar Belakang ................................................................................. 1.2. Tujuan Kuliah Kerja Praktek ........................................................... 1.3. Manfaat Kuliah Kerja Praktek .........................................................

1 1 2 2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA....................................................................... 2.1 Instansi BBAP Ujung Batee .............................................................. 2.1.1 Gambara umum BBAP Ujung Batee .................................... 2.1.2 Lokasi BBAP Ujung Batee ................................................... 2.1.3 Struktur Organisasi BBAP Ujung Bate ................................. 2.2 Kekeruhan dan Kecerahan ................................................................ 2.3 Salinitas ............................................................................................. 2.4 Suhu .................................................................................................. 2.5 Oksigen Terlarut (DO) ...................................................................... 2.6 Derajat Keasaman (pH) ..................................................................... 2.7 Amoniak dan Nitrit ........................................................................... 2.8 Biologi Udang Windu ....................................................................... 2.8.1 Taksonomi Udang Windu ..................................................... 2.8.2 Morfologi Udang Windu .......................................................

3 3 3 4 5 5 6 6 7 8 8 9 9 10

BAB III METODE KERJA............................................................................. 3.1 Lokasi dan waktu .............................................................................. 3.2 Alat dan Bahan .................................................................................. 3.3 Prosedur Kerja ...................................................................................

12 12 12 12

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................................... 4.1 Hasil Pengamatan .............................................................................. 4.1.1 Tahapan Proses ........................................................................ 4.2 Pembahasan Proses Pengelolaan Air ................................................ 4.2.1 Alat-alat pengelolaan Air ......................................................... 4.2.1.1 Filter Air Laut ................................................................... 4.2.1.2 Pompa Sentripugal ............................................................ 4.2.1.3 Bak Sedimentasi ............................................................... 4.2.1.4 Filter Waterco ................................................................... 4.2.1.5 Bak Reservoir ................................................................... 4.2.2 Pengukuran Parameter Fisika dan Kimia ................................. 4.2.2.1 Suhu .................................................................................. 4.2.2.2 Salinitas ............................................................................. 4.2.2.3 Derajat Keasaman (pH) ..................................................... 4.2.2.4 Oksigen Terlarut (DO) ......................................................

13 13 13 13 13 13 14 14 14 15 15 15 16 16 17

BAB V SIMPULAN DAN SARAN ................................................................. 5.1 Simpulan .......................................................................................... 5.1 Saran ..................................................................................................

20 20 21

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................

22

DAPTAR LAMPIRAN

No.

Teks

Halaman 23 24 25 26 27

1. Hasil Pengamatan Kegiatan Kuliah Kerja Praktek di BBAP Ujung Batee 2. Skema Pengolahan Air di BBAP Ujung Batee ......................................... 3. Baku Mutu Air Laut untuk Biota Laut (Budidaya Perikanan) ................... 4. Struktur Organisasi BBAP Ujung Batee .................................................... 5. Daftar Karyawan BBAP ............................................................................. 6. Kartu Kendali ............................................................................................. 7. Surat Keterangan KKP ...............................................................................

DAFTAR TABEL

No.

Teks

Halaman 18 18 25 26 27

1. Parameter fisika dan kimia air yang di ukur dalam bak Reservoir ............ 2. Parameter fisika dan kimia air yang di ukur dalam bak Udang Windu ..... 3. Baku Mutu Air Laut untuk Biota Laut (Budidaya Perikanan) ................... 4. Struktur Organisasi BBAP Ujung Batee, Aceh Besar ............................... 5. Daftar Karyawan BBAP Ujung Batee .......................................................

DAFTAR GAMBAR

No.

Teks

Halaman

1. Gambar.1 Bak Sedimentasi .......................................................................... 19 2. Gambar.2 Filter Waterco .............................................................................. 19 3. Gambar.3 pompa distribusi dan Bak reservoir ............................................. 19 4. Gambar.4 Peralatan Pengamatan Kualitas Air ............................................. 23 5. Gambar.5 Pembersihan Filter Waterco ........................................................ 23

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Air laut baku merupakan kebutuhan pokok dari suatu unit usaha pembenihan. Secara fisik air laut harus jernih, tidak berbau dan tidak membawa bahan endapan baik suspensi maupun emulsi. Untuk mendapatkan air laut yang baik maka dibutuhkan instalasi air laut yang terdiri dari filter, pompa dan jaringan distribusi air laut. Kualitas dan kuantitas suatu sumber air sangat menentukan keberhasilan pembenihan, tak terkecuali dengan sumber air tawar yang juga merupakan kebutuhan pokok. Air tawar diperlukan untuk membersihkan peralatan kerja dan digunakan untuk kebutuhan sehari-hari, dilihat dari segi kualitas, sumber air laut harus jernih dan bersih secara visual sepanjang tahun. Daerah perairan pantai dengan dasar perairan pasir atau berkarang, pada umumnya jernih dan merupakan lokasi pengambilan air laut yang baik (Subaidah,2005). Sedangkan pada jenis pantai yang berlumpur, memiliki air yang keruh dan cenderung bersifat asam, oleh karena itu perlu dihindari, kejernihan suatu perairan belum tentu memberikan jaminan kualitas air yang baik. Akan tetapi kejernihan setidaknya cukup untuk menduga kondisi air yang baik atau tidak (Subaidah,2005).

Untuk benar-benar memastikan kualitas air, maka perlu dilakukan pemeriksaan parameter kimia, fisika, dan biologi sumber air. Beberapa parameter kimia yang perlu diperhatikan meliputi: oksigen terlarut (DO), salinitas, pH, BOD, COD, amoniak, nitrit, nitrat, logam berat, serta bahan-bahan polutan. Parameter fisika yang perlu diperhatikan adalah kecerahan, kekeruhan, suhu, warna, bau, benda terapung dan padatan tersuspensi (Subaidah,2005).

1.2.Tujuan Kuliah Kerja Praktek Kuliah Kerja Praktek bertujuan untuk mengetahui dan mempelajari tentang sistem mendapatkan air bersih dan steril untuk pembenihan udang windu

(P.monodon) selain itu juga bertujuan untuk menjalin kerja sama dengan instansi pemerintah khususnya Balai Budidaya Air Payau (BBAP) Ujung Batee dalam bentuk penerapan pengetahuan yang dimiliki ke bidang studi perikanan khususnya sistem mendapatkan air bersih dan seteril untuk pembenihan udang windu (P. monodon).

1.3. Manfaat Kuliah Kerja Praktek Dari hasil Kuliah Kerja Praktek ini diharapkan dapat bermanfaat sebagai informasi tentang mendapatkan air bersih dan steril untuk pembenihan udang windu (Penaeus monodon), sehingga dapat bermanfaat bagi masyarakat luas dalam menunjang budidaya udang windu (Penaeus monodon).

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Instansi Balai Budidaya Air Payau Ujung Batee 2.1.1 Gambaran Umum BBAP Ujung Batee Balai Budidaya Air Payau (BBAP) Ujung Batee merupakan unit pelaksana teknis Direktorat Jendral Perikanan di Bidang teknik pengembangan Budidaya Air Payau yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Direktorat Jendral Perikanan Budidaya Departemen Kelautan dan Perikanan. Sebelum tahun 1979 Balai Budidya Air Payau (BBAP) merupakan sebuah Instasi swasta yang bernama sub Balai, sedangkan pada tahun 1979 Sub Balai telah berubah nama Sub Center dan dalam pelaksanaan tugasnya masih menginduk ke jepara untuk Budidaya Air Payau. Pada tahun 1994 Sub Center melalui SK No.2 tahun 1995 berubah nama menjadi Loka Budidaya Air Payau, dibentuk berdasarkan SK Mentri Pertanian No. 264/pts/O.T.2.10/1994 tanggal 18 April 1994 dan sekarang berubah menjadi Balai Budidaya Air Payau (BBAP) dibentuk berdasarkan SK Menteri Pertanian No. 08/MEN/2006 pada tanggal 12 januari 2006. BBAP mempunyai dua unit pengembangan kerja yaitu kantor pusat dan unit pengembangan pembenihan. Pada wilayah kantor pusat mengurus segala keperluan administrasi kantor BBAP, mengadakan penelitian dan pengembangan tentang penyakit, pakan, pengembangan khusus jenis-jenis ikan (kerapu dan bandeng) dan

pengembangan lain dari BBAP itu sendiri. Sedangkan pada lokasi unit pembibitan (Hatchery ADB) dikhususkan untuk pengembangan udang dan bandeng di tambak, dimulai dari pembenihan udang, pemeliharaan ditambak sampai penanganan pasca panen, juga untuk pengembangan bandeng umpan. Balai Budidaya Air Payau Ujung Batee mempunyai tugas penerapan tekhnik Budidaya air payau serta pelestarian sumberdaya ikan dan lingkunganya di wilayah kerja yang meliputi Propinsi Nanggro Aceh Darussalam dan seluruh Sumatra.

2.1.2 Lokasi Balai Budidaya Air Payau (BBAP) Ujung Batee Balai Budidaya Air Payau (BBAP) Ujung Batee mempunyai dua lokasi yaitu kator pusat terletak di jalan Krueng Raya km 16, Desa Durung Kecamatan Mesjid Raya Kabupaten Aeh Besar, PO BOX 46 Banda Aceh. Lokasi kedua yaitu terletak di jalan Krueng Raya km 14 Neuheun kecamatan mesjid Raya Kabupaten Aceh Besar ( lebih kurang 500 meter sebelum kantor pusat), sebagai unit

pembenihan (Hatchery ABD). Letak kedua lokasi ini tidak jauh dari pantai Ujung Batee yang bertujuan untuk memudahkan kebutuhan air laut untuk budidaya ikan, udang dan paka alami. Sumber air tawarnya berasal dari hasil penyaringan dan sumur bor untuk memompa air dalam tanah. Hal ini sesuai dengan ketentuan bahwa sumber air laut dan air tawar harus bersih dan mencukupi untuk usaha budidaya dan bebas dari pencemaran.

2.1.3 Struktur organisasi Struktur organisasi merupakan salah satu hal yang penting dalam menjalankan tugas. Balai Budidaya Air Payau (BBAP) Ujung Batee dipimpin oleh kepala yang membawahi beberapa bagian yaitu: a Bagian tata usaha mempunyai tugas melaksanakan urusan keuangan, kepegawaian, persuratan, perlengkapan dan rumah tangga. b Subseksi pelaksana teknis mempunyai tugas melaksanakan pelayanan penerapan teknik pembenihan dan budidaya air payau. c Subseksi informasi dan publikasi kegiatan perekayasaan teknik pembenihan dan pembudidayaan ikan air payau serta pengelolaan perpustakaan. d Kelompok jabatan fungsional mempunyai tugas melaksanakan kegiatan pekerjaan, pengujian, penerapan standar/sertifikat teknik pembenihan dan pembudidayaan air payau, pengendalian hama dan penyakit ikan. Struktur organisasi BBAP Ujung Batee secara lengkap dapat dilihat pada lampiran.

2.2 Kekeruhan dan kecerahan Kekeruhan dapat menjadi bahan pertimbangan yang menentukan dalam kegiatan pembesaran udang. Kekeruhan dapat diakibatkan dari lumpur ataupun plankton. Kekeruhan akibat dari partikel lumpur dapat menghambat pernafasan, kekeruhan dapat mengakibatkan blooming pada plankton, sehingga pada malam hari

udang menjadi lemas bahkan bisa mati akibat kekurangan oksigen . Nilai kekeruhan dan kecerahan akibat dari plankton diusahakan antara 30 - 45 cm, agar perairan tidak terlalu jernih ataupun pekat/gelap kisaran tersebut optimal untuk mendukung kesuburan perairan (Subaidah,2005)

2.3 Salinitas Salinitas membedakan jenis air menjadi air tawar, payau dan air laut. Udang merupakan ikan yang bersifat Euryhalien, yakni sejenis ikan yang mempunyai toleransi kadar garam (salinitas) yang luas serta tahan terhadap goncangan yang tinggi dalam waktu yang relatif singkat (Wartono Hadie dkk, 1986). Salinitas erat kaitannya dengan tekanan osmotik air, semakin tinggi salinitas semakin tinggi pula tekanan osmotik. Tekanan osmotik pada ikan berbeda – beda menurut jenis sehingga toleransi terhadap salinitas pun akan berbeda – beda. Jika salinitas perairan untuk budidaya udang sudah tidak sesuai/optimal untuk pertumbuhan udang maka perlu dilakukan pergantian air yang baru dengan salinitas yang lebih baik sampai tercapai salinitas yang optimal.

2.4 Suhu Suhu sangat berpengaruh terhadap kehidupan pertumbuhan udang secara umum laju pertumbuhan meningkat sejalan dengan kenaikkan suhu sampai batas tertentu yang dapat menekan kehidupan udang dan bahkan menyebabkan kematian. Semakin tinggi suhu semakin kecil kelarutan oksigen dalam air, padahal kebutuhan

oksigen bagi Udang semakin besar karena tingkat metabolismenya sangat tinggi. Suhu perairan dalam tambak bervariasi tergantung dari cuaca, namun demikian biasanya suhu berkisar pada 25 – 32 oC di dalam tambak (Subaidah,2005).

2.5 Oksigen Terlarut (DO) Udang windu membutuhkan oksigen yang cukup untuk pernapasannya. Oksigen tersebut harus dalam bentuk terlarut dalam air, karena pada umumnya Udang tidak dapat mengambil langsung oksigen dari udara. Sumber utama oksigen dalam perairan adalah :  Difusi langsung dari udara  Terbawa oleh air hujan  Hasil fotosintesa tanaman berhijau daun terutama oleh pythoplankton Kekurangan oksigen dapat pula dialami oleh udang akibat terhalangnya difusi udara pada saat terjadinya blooming, daya larut oksigen juga dipengaruhi oleh suhu dan salinitas air, semakin tinggi suhu dan salinitas, semakin rendah daya larut oksigen dalam air. Oksigen yang terlarut dalam air (Dissolved Oxygen) merupakan sumber respirasi bagi larva, oleh karenanya harus selalu terdapat dalam media. Walupun demikian dengan terus dipakainya aerator dalam media, maka masalah ini tidak menjadi begitu penting, dengan syarat aerator selalu tersedia, Oksigen terlarut dalam media cukup baik dengan kadar 5-7 ppm (Wartono Hadie dkk, 1984).

2.6 Derajat Keasaman (pH) pH suatu larutan menunjukkan aktifitas ion hidrogen dalam larutan tersebut dan dinyatakan sebagai seper konsentrasi ion hidrogen (dalam mol perliter pada suhu tertentu). pH air tambak sangat dipengaruhi tanahnya, sehingga pada tambak baru yang tanahnya asam maka pH airnya rendah. Goncangan pH perairan dapat terjadi karena terbentuknya asam atau basa kuat, gas – gas dalam proses perombakan bahan organik, reduksi karbon anorganik, proses metabolisme organisme dalam perairan dan lain –lain (Swingle, 1942). pH merupakan indikator tersedianya kandungan CaCO3 (kesadahan). Unsur tersebut merupakan faktor yang penting dalam proses pergantian kulit

(ecdycyst/moulting) pada larva. Pemeliharaan larva dengan pH 7,75 -8,21 cukup menunjukkan hasil yang baik. Untuk mengukur pH dapat dipergunakan pH meter (elektronik) ataupun cairan indikator. Pemakaian kertas lakmus tidak dianjurkan, karena alat ini mudah terkena udara (lembab) sehingga mudah rusak ( Wartono Hadie dkk, 1984 ).

2.7 Amoniak dan Nitrit Amoniak ( NH3) yang terkandung dalam suatu perairan merupakan salah satu hasil dari peroses penguraian bahan organik. Amoniak ini berada dalam dua bentuk yaitu amoniak tak berion (NH3) dan amoniak berion (NH4). Amoniak tak berion bersifat racun sedangkan amoniak berion tidak. Menurut Boyd (1982), tingkat

peracunan amoniak tak berion berbeda-beda untuk tiap sepecies, tetapi pada kadar 0,6 mg/l dapat membahayakan organisme tersebut. Nitrit dalam alam yang pada akhirnya akan sampai juga ke air, dapat terbentuk baik dari oksidasi amonia (NH3) oleh bakteri dari Nitrosomonas group dalam kondisi aerobik : 2 NH3 + 3O2 bakteri 2 NO2 - + 2 H= + 2 H2 O Maupun dari reduksi nitrat (NO3-) oleh proses nitrit yang lain (Totok Sutrisno dkk, 1987).

2.8 Biologi Udang Windu Secara alami udang windu dewasa hidup dilaut dan mengalami pematangan gonat untuk pertama kalinya setelah berat badan mencapai 60 gram (Martosudarmo dan Ranoemiharjodjo, 1983). Selama pemeliharaan, udang windu mengalami beberapa kali ganti kulit. Pergatian kulit dimaksudkan untuk meningkatkan pertumbuhan atau menambah ukuran ruang bagi tubuh yang terbentuk, juga untuk menghadapi proses perkawinan dan untuk menghadapi kondisi lingkungan yang kurang menguntungkan.

2.8.1 Taksonomi udang windu Menurut Martosudarmo dan Ranoemihardjo (1993),klasifikasi udang windu berdasarkan taksonominya adalah: Filum : Artropoda

Sub Filum Kelas Subkelas Ordo Subordo Famili Genus Spesies

: Mandibula : Crustacea (berkulit keras) : Malacrostaca (udang-udang tingkat tinggi) : Decapoda (binatang berkaki sepuluh) : Natantia (kaki digunakan untuk berenang) : Penaedae : Penaeus : Penaeus monodon

2.8.2 Morfologi Udang Windu Secara morfologi, tubuh udang windu terdiri dari 2 bagian, yaitu bagian depan dan bagian belakang. Bagian depan disebut kepala dada (cephalothorax) karena bagian kepala dan dada menyatu. Pada bagian belakang perut (abdomen) terdapat ekor. Seluruh bagian tubuh udang bersegmen (ruas-ruas), Kepala sampai dada terdiri dari 13 ruas, sedangkan bagian perut terdi dari 6 ruas (Suyanto dan Ahmad, 1997). Di bagian perut (abdomen) terdapat 5 pasang kaki renang (pleopoda) yaitu pada ruas ke-1 sampai ke-5. Pada ruas ke-6 kaki renang mengalami perubahan bentuk menjadi ekor kipas atau ekor (utropoda).

morfologi udang windu (Penaeus monodon).

Gambar 1. Morfologi Udang Windu (Penaeus monodon)

Keterangan : 1. Cucuk Kepala (Rostrum) 2. Mata Majemuk ((Proventriculus) 3. Antena 4. Mulut 5. Kaki Jalan (Periopoda) 6. Kaki Renang (Pleopoda) 7. Usus (Gut) 8. Perut 9. Hepato Pancrease 10. Ekor (Uropoda) 11. Telson 12. Anus

Tubuh udang ditutup oleh kerangka luar yang disebut eksoskeleton, yang terbuat dari bahan chitin. Kerangka tersebut mengeras, kecuali pada sambungansambungan antara dua ruas tubuh yang berdekatan. Hal ini memudahkan udang beraktivitas. Bagian kepala sampai dada tertutup sebuah cangkang kepala (carapace). Pada bagian depan, cangkang kepala memanjang dan meruncing, pinggirnya bergigigigi, organ ini dinamakan cucuk kepala (rostrum). Pada pangkal pucuk kepala terdapat mata majemuk yang bertangkai dan dapat bergerak. Mulut terdapat dibagian kepala di antara rahang-rahang (mandibula) (Suyanto dan Ahmad,1997).

BAB III METODE KERJA

3.1 Lokasi dan Waktu Kuliah Kerja Praktek ini dilaksanakan di Balai Budidaya Air Payau Ujung Batee-Aceh Besar, pada Balai Pembenihan Udang Windu yang berlokasi di jalan Krueng Raya km 15 Desa Neuheun Kecamatan Mesjid Raya, Kabupaten Aceh Besar sebagai hatchery ADB (500 meter sebelum kantor pusat) Pelaksanaan Kuliah Kerja Praktek ini dilakukan pada bulan Februari 2008 sampai dengan Mai 2008.

3.2 Alat dan Bahan Alat yang digunakan dalam pelaksanaan Kuliah Kerja Praktek ini adalah alat tulis, kamera foto, refraktometer, pH meter, DO Meter dan termometer. Bahan yang digunakan yaitu kaporit (Ca OCL) ,Natrium Thiosulfat,Chlorin test

3.3 Metode dan Prosedur Kerja Metode yang digunakan adalah metode deskriptif. Dengan mengumpulkan data dari data primer dan data skunder. Data primer diperoleh dari pengamatan langsung sekaligus praktek kerja di lapangan maupun informasi serta wawancara dengan para

staf atau karyawan terkait didalamnya, data skunder diperoleh dari BBAP dan telaah pustaka.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengamatan 4.1.1 Tahapan peroses Proses pengelolaan air yang dilakukan terdiri dari lima tahapan yaitu: 1). Filtrasi air laut 2). Pompa sentripugal 3). Bak sedimentasi 4). Filtrasi waterco 5). Bak resorvoir

4.2 Pembahasan Proses Pengelolaan Air 4.2.1 Alat-alat Proses Pengelolaan Air 4.2.1.1 Filtrasi air laut Fungsi utama filter hisap adalah mencegah terhisapnya partikel kasar dari perairan seperti bebatuan, bahan organik dan jasad aquatik lainnya yang dapat mengganggu atau menghambat kerja pompa, filter hisap difungsikan secara ganda sekaligus sebagai penyaring partikel partikel tersuspensi terutama partikel lumpur, sistem filter ini sering disebut “ gian filter “ Giant filter hanya dapat digunakan pada perairan yang berpasir. Pasir dasar perairan berfungsi sebagai bahan penyaring.

4.2.1.2 Pompa Sentripugal Air baku yang diambil dari laut disalurkan ke bak sedimentasi menggunakan pompa sentripugal.

4.2.1.3 Bak sedimentasi Bak sedimentasi merupakan bak yang diisi dengan beberapa material untuk penyaringan partikel-partikel yang tersuspensi pada air laut. Beberapa material yang digunakan adalah batu ukuran sedang, batu ukuran kecil (kerikil), ijuk, arang kayu, dan pasir kewarsa (silika). Batu dan ijuk berfungsi sebagai penyaring partikel yang tersuspensipasir kwarsa selain berfungsi sebagai penyaring partikel lumpur yang utama juga berfungsi sebagai penguikat bahan-bahan organik dan anorganik. Bak sedimentasi ini memiliki lima sekatan yang masing-masing diisi bahan material yang telah disebutkan diatas.

4.2.1.4 Filter Waterco Air yang keluar dari bak sedimentasi dialirkan ke tangki waterko melalui pipa dengan dengan menggunakan pompa sentripugal. Partikel-partikel halus yang masih terbawa dalam air yang keluar dari bak sedimentasi disaring melalui waterco kemudian dialirkan melalui pipa menuju bak resorvoir. Partikel-partikel halus disaring dan tertinggal di pasir, sehingga hanya air bersih saja yang keluar. Dianjurkan pasir filter waterco harus dicuci untuk membuang lumpur dan mencegah timbulnya lumut.

4.2.1.5 Bak Resorvoir Air dari filter waterco yang masuk ke dalam bak resorvoir melalui pipa diberikan pembubuh kaporit. Fungsi pembubuh kaporit adalah sebagai desinfektan dari filter waterco dan melalui bak resorvoir selanjutnya dialirkan dengan ke dalam bak pembenihan dengan menggunakan aliran grapitasi.

4.2.2 Pengukuran parameter fisika dan kimia 4.2.2.1 Suhu Pada suhu 18-250C udang masih dapat bertahan hidup, tetapi nafsu makan mulai menurun, suhu dibawah 120C udang bisa mati. Pergantian air/pencampuran aior merupakan cara yang dapat dilakukan untuk mengurangi pengatuh suhu tinggi. Suhu air pada kolam cenderung lebih tinggi dari pada suhu pada air laut akibat perbedaan volume (Ahmad et al., 2005) Suhu secara langsung berpengaruh terhadap proses metabolisme udang. Pada suhu tinggi metabolisme udang dipacu. Sedangkan pada suhu yang lebih rendah proses metabolisme diperlambat. Bila keadaan seperti ini berlangsung lama, maka akan mengganggu kesehatan udang, sedangkan secara tidak langsung, suhu air yang tinggi menyebabkan oksigen dalam air menguap, akibatnya udang akan kekurangan oksigen.

4.2.2.2 Salinitas Udang windu diketahui hidup di perairan karang. Umumnya salinitas diperairan karang adalah 30-35 ppt. Oleh karena itu, lokasi hendaknya tidak berdekatan dengan muara sungai, karena pada lokasi demikian, salinitas air laut mumnya fluktuatif. Pada musim kemarau salinitas sangat tinggi, tetapi pada musim penghujan pengaruh air tawar dari sungai akan menurunkan salinitas secara drastis, Salinitas air yang tidak sesuai dengan kebutuhan udang windu dapat mengganggu kesehatannya. Karena secara fisiologis salinitas akan mempengruhi fungsi organ osmoregulator udang. Perbedaan salinitas air media dengan tubuh ikan menimbulkan gangguan keseimbangan, kondisi ini mengakibatkan sebagai besar energi yang tersimpan dalam tubuh udang digunakan untukpenyesuaian diri terhadap kondisi yang kurang mendukung tersebut, sehingga dapat merusak sistem pencernaan dan transportasi zat-zat makanan dalam darah (Subaidah, 2005). Untuk mengurangi pengaruh salinitas tinggi yang dapat menyebabkan kematian, maka mutu air harus dipertahankan secara optimal dengan cara pergantian air secara intensif (Ahmad et al.,2005).

4.2.2.3. Derajat keasaman (pH) Reaksi asam-basa sangat berarti bagi lingkungan, karena semua proses biologi hanya akan terjadi dalam kisaran pH optimum, Derajat keasaman air laut umumnya alkalis yaitu antara 7-9. Hal ini disebabkan di dalam massa air laut terdapat system penyangga (buffer syiste). Derajat keasaman yang terlalu rendah umumnya karena

adanya pengaruh dari pH tanah dasar dari perairan tersebut dan juga oleh adanya beberapa proses kimiawi. Menurut Boyd (1982), dekomposisi bahan organik dan respirasi akan menurunkan kandungan oksigen terlarut, sekaligus menaikkan kandungan CO2 bebas sehingga mengakibatkan turunnya pH air. Menurut Ahmad et al., (2005) air laut mengandung pH >7 karena banyak mengandung garam yang bersifat alkalis. Air yang banyak mengandung CO2 biasanya mempunyai pH <7 dan bersifat asam. Pada pH 6,5 sampai 9 sangat baik bagi budidaya ikan. Dalam keadaan normal pH kolam penampungan adalah 7-9. pH air dipengaruhi oleh konsentrasi CO2 terlarut. CO2 digunakan fitoplankton dalam fotosintesis siang hari. Sebaliknya CO2 dihasilkan pada siang maupun malam hari dalam proses respirasi sehingga CO2 terlarut biasanya rendah pada siang hari dan tinggi pada malam hari.

4.2.2.4 Oksigen terlarut (DO). Oksigen terlarut dalam perairan sangat dibutuhkan semua organisme yang ada didalamnya untuk pernapasan dalam rangka melangsungkan metabolisme dalam tubuh mereka. Oksigen yang ada dalam air, bisa masuk melalui diffusi dengan udara bebas, hasil fotosintesis dari tanaman dalam air dan adanya aliran air baru. Dalam penentuan lokasi pembenihan udang windu kandungan oksigen perairan bukan merupakan faktor utama. Karena dalam operasionalnya, kebutuhan akan oksigen dapat dipenuhi dari sumber pengudaraan tersendiri yaitu dengan memakai blower. Akan tetapi kandungan oksigen suatu perairan perlu diketahui untuk menduga

kesuburan perairan tersebut secara keseluruhan dan dapat dipakai untuk mengetahui kadar BOD maupun COD (Subaidah, 2005). Konsentrasi DO paling rendah terjadi biasanya sebelum matahari terbit. Setelah matahari terbit, proses fotosintesis dimulai sejalan dengan peningkatan intensitas cahaya matahari. Konsentrasi oksigen terlarut mencapai maksimum pada saat selisih oksigen yang diproduksi pada proses fotosintesis dan oksigen yang digunakan pada proses respirasi paling besar. Keadaan tersebut dicapai antara pukul 14:00-17:00 WIB, setelah itu konsentrasi oksigen menurun karena laju respirasi lebih dominan daripada fotosintesis (Ahmad et al., 2005).

Tabel 1.1 Parameter fisika dan kimia Air yang di ukur dalam bak Reservoir
No 1 2 3 4 5 Jam 9. 00 9. 00 9. 00 9. 00 9.
00

Hari

Suhu c 28,1 28,3 28,5 28,8 28,4

o

DO mg/ℓ 5,70 5,72 5,80 5,83 5,60

pH 7,6 7,7 7,2 7,4 7,3

Salinitas ‰ 34 32 32 35 34

Senin
Rabu Kamis Senin Rabu

Tabel 1.2 Parameter fisika dan kimia Air yang di ukur dalam bak Udang Windu.
No 1 2 3 4 5 No Bak 2 4 5 12 17 Suhu c 28,3 28,8 28,3 28,5 28,3
o

DO mg/ℓ 5,91 5,88 5,88 5,61 5,99

pH 7,8 7,7 7,7 7,82 7,75

Salinitas ‰ 34 34 33 32 33

Gambar Alat Pengolahan Air BBAP Ujung Batee

Gambar 1. Bak Sedimentasi

Gambar 2. filter waterco

Gambar 3. Pompa distribusi dan Bak reservoir

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan Dari hasil Kuliah Kerja Profesi di BBAP Ujung Batee tentang Sistem mendapatkan air bersih dan steril untuk pembenihan Monodon), dapat disimpulkan: 1. Untuk mendapatkan air bersih dan steril dari laut maka dilakukan proses pengelolaan air yang terdiri dari beberapa tahapan yakni: Filtrasi air laut, Pompa sentripugal, bak sedimentasi, Filtrasi waterco dan bak reservoir. 2. Untuk menyaring air laut yang akan dipakai untuk pembenihan udang windu, digunakan alat filter hisap yang difungsikan secara ganda yakni sebagai pencegah terhisapnya partikel-partikel kasar dari perairan dan sekaigus sebagai penyaring partikel tersuspensi terutama partikel Lumpur. 3. Bak sedimentasi yang digunakan untuk penyaringan partikel Lumpur dan pengikat bahan-bahan organik dan nonorganik memiliki 5 sekatan yang masing-masing diisi dengan bahan material batu ukuran sedang,batu ukuran kecil (kerikil), ijuk, arang kayu, dan pasir kwarsa (silika). 4. Air dari bak sedimentasi dialirkan ke tangki waterco melalui pipa menggunakan pompa sentripugal, air yang keluar dari bak sedimentasi ini Udang Windu (Penaeus

disaring melalui tangki waterco guna untuk menyaring partikel-partikel halus yang masih tersisa di bak sedimentasi kemudian dialirkan ke bak reservoir. 5. Air didalam bak reservoir di lakukan pemberian pupuk kaporit dan selanjutnya dialirkan ke bak pembenihan dengan menggunakan aliran grapitasi. 6. Ada beberapa faktor yang harus diperhatikan pada budidaya Udang Windu diantaranya adalah oksigen terlarut 4-5,7 ppm, salinitas 31-34 ppt, suhu 2830ºC, dan pH 7,8-7,9.

5.2

Saran 1. Dari studi ini diharapkan akan terjalin kerjasama dengan BBAP Ujung Batee secara berkelanjutan. 2. Kuliah Kerja Praktek ini dapat dilanjutkan studi lebih lanjut dalam bentuk penelitian tentang Sistem Mendapatkan Air Bersih dan Steril untuk Pembenihan Udang Windu (Penaueus monodon).

DAFTAR PUSTAKA

Anonimous, 1988. Baku Mutu Air Laut Untuk Biota Laut (Budidaya Perikanan) Kep. MENKLH No.KEP-02/MENKLH/1/1988 Boyd,C.E. 1982. Water Quality Management For pond Fish Culture Develoment in Aquaculture and Fish Science, Vol 9. Elsevier Pub. Comp. 318p. BBAP Ujung Batee. 2008. Laporan Tahunan. BBAP Ujung Batee, Banda Aceh Martosoedarmo, B. dan Ranoemihardjo, B.S. 1983. Pedoman Pembenihan Udang Penaeid.Direktorat Jendral Perikanan. Balai Budidaya Air Payau. Jepara. Hadie, W dan Supriatna, J. 1984. Pengembangan Udang Galah dalam Hatchery dan Budidaya . Jakarta. Sutrisno dan Suciastuti E. 1987. Tekhnologi Penyediaan Air Bersih. Rineka Cipta. Jakarta Subaida, Siti. 2005. Petunjuk Pembenihan Udang. Balai Budidaya Air Payau Sitobondo Suyanto, S.R. dan Ahmad. P. 2005. Budidaya Udang Windu. Penebar Swadaya. Jakarta Purwantyo,J. dan Bukhari, 2001. Pengelolaan Induk Udang. Kumpulan Materi Pelatihan (SNI) Standar Mutu Benih Ikan Air Payau Bagi Pengelola Hatchery Udang/Bandeng. Departemen Kelautan dan Perikanan. Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya. Loka Budidaya Air Payau Ujung Batee, Banda Aceh.

Lampiran 1. Hasil Pengamatan Kegiatan Kuliah Kerja Praktek di Balai Budidaya Air Payau Ujung Batee Aceh Besar.

Gambar 4. Peralatan Pegamatan Kualitas Air

Gambar 5. Pembersiahan filter waterco

Lampiran 2. Skema Pengolahan Air di BBAP Ujung Batee

II III II

I

IV Keterangan: I : Filtrasi Air Laut II : Pipa III: Pompa Sentripugal IV: Bak Sedimentasi V : Filtrasi Waterco VI : Bak Reservoir

II

IV

V

Lampiran 3. Baku Mutu Air Laut Untuk Biota Laut ( Budidaya Perikanan )

No Fisika 1 2 3 Kimia 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

Parameter Warna Bau Kecerahan PH Salinitas Oksigen terlarut BOD5 COD Bikromat Amonia Nitrit Sianida ( Cn ) Sulfida ( H2S ) Minyak Bumi Senyawa Fenol Pestisida Organoklorin polikhlorinated Bifenil ( PCD ) Sulfaktan ( Deterjen ) Logam – Semilogam - Raksa ( Hg ) - Cr ( Heksavalen ) - Ar ( Arsen ) - Selenium - Cadmium - Tembaga - Timbal - Seng - Nikel - Perak

Satuan Cu,Color Unit M ‰ mg/ℓ mg/ℓ mg/ℓ mg/ℓ mg/ℓ mg/ℓ mg/ℓ mg/ℓ mg/ℓ mg/ℓ mg/ℓ mg/ℓ MBAS mg/ℓ mg/ℓ mg/ℓ mg/ℓ mg/mℓ mg/mℓ mg/mℓ mg/mℓ mg/mℓ mg/mℓ mg/mℓ

Baku Mutu Diperbolehkan Diinginkan ≤ 50 Alami ≥3 6–9 ± 10 % Alami >4 ≤ 45 ≤ 80 ≤1 Nihil 0,20 ≤ 0,03 ≤5 ≤ 0,002 ≤ 0,02 ≤ 1,0 ≤ 0.003 ≤ 0,01 ≤ 0,01 ≤ 0,005 ≤ 0.01 ≤ 0,06 ≤ 0,01 ≤ 0.1 ≤ 0,002 ≤ 0.05 ≤ 30 Nihil ≥5 6,5 - 8,5 Alami >6 ≤ 25 ≤ 40 0,3 Nihil ≤ 0,5 ≤ 0,01 Nihil Nihil Nihil Nihil 0,0001 0,00004 0.0026 0,00045 0,00002 0,001 0,00002 0,002 0,007 0.0003

Lampiran 4 . Struktur Organisasi BBAP Ujung Batee Struktur Organisasi Balai Budidaya Air Payau

Kepala Balai Ir. Coco Kokarkin, Msc. PhD

Kepala Subbag Tata Usaha Ir. Jamaluddin

Kepala Seksi Standarisasi dan Informatika Faisal, S.St.Pi

Kepala Seksi Pelayanan dan Informasi Ir. Sanani

Koordinasi Jabatan Fungsional Endang Soetanti, S.Pi

Sumber (BBAP Ujung Batee, 2008)

Lampiran 5 : Daftar Karyawan BBAP Ujung Batee Kepala Balai Budidaya Air Payau : Ir. Coco Kokarkin, Msc. PhD Nip. 080 079 516 No. 1. 2. Uraian Kegiatan Kepala BBAP Ujung Batee Kepala Subbag Tata Usaha Bagian Administrasi dan Kepegawaian Nama Pegawai/Honorer Ir. Coco Kokarkin, Msc. PhD Ir. Jamaluddin 1.Nurlianto 2. Mardiah 3. Sri Wijayati A.Md 4. Supartik 5. Jailani 6. Ridwan Keuangan Bendahara Pengeluaran Penandatanganan SPM Bendahara Penerimaan PNBP 1. Cut Delima Kismi S.Pi 2. Muhammad Isya A.Md 3. Idarwati Bendahara Pengeluaran Penandatanganan SPM Bendahara Penerimaan dan PUMK bagian Adm Staf KPA 4. Hasanuddin S.St. Pi 5. M. Khusaini Amri A.Md Laporan SAI, Laporan RKKA, Realisasi SPM Staf Keuangan Wasdikmak, Membuat SPP, Laporan Bulanan, Perekam SPM Jabatan Kepala Balai Budidaya Air Payau Koordinator Tata Usaha Bagian Kepegawaian Bagian Kearsipan Operator SIMPEG Bagian Persuratan Sopir Sopir

6. Mizanul Arifin 7. Sukarni

Staf Pengelola Anggaran PUMK Bagian Kegiatan Operasionaldan Pemeliharaan Laboratorium

8. Royani 9. Tanzania

PUMK Bagian Kegiatan Peningkatan Desiminasi Teknologi dan Spesifik Lokasi dan Pengembangan Usaha Ekonomi

10. Darliana

PUMK Bagian Kegiatan Perekayasaan Produk/Proses Produksi

.

Panitia Pembelian

1. Hendro Wahyudi S.Pi 2. Arfian 3. Hamdani 4. Zaifuddin S.Pi

Ketua Panitia Pembelian Anggota Panitia Pembelian Anggota Panitia Pembelian Anggota Panitia Pembelian Pengelola Barang Operator SABMN Staf Pengelola Barang Kelistrikan dan Pemeliharaan Excavator

Inventarisasi Barang dan Gudang

1. Zul Masri M.Si 2. Junita 3. Muhammad

Kelistrikan dan Pemeliharaan Excavator 3. . Perekayasaan Produk/Proses Produksi Kasei. Pelayanan Teknis

Bukhari

1.Ujang Kamaruddin 2. Ir. Sanani

Koordinator Kegiatan Pelaksana Kegiatan Produksi Massal Benih Udang Kelong/Flower King

3. Bukhari is

Pembantu Pelaksana Kegiatan Produksi Massal Benih Udang Kelong/Flower King

4. Jalaluddin S.Pi

Pelaksana Kegiatan Produksi Massal Benih Udang Windu

5. Zulkarnain S.Pi

Pembantu Pelaksana Kegiatan Produksi Massal Benih Udang Windu

6. Surindra S.St.Pi

Honorer Kegiatan Produksi Massal Benih Udang Windu

7. Ari Prakosa S.St.Pi

Pelaksana Kegiatan Pemeliharaan Induk dan Produksi Telur Bandeng Produksi Nener Bandeng

8. Husaini

Pembantu Pelaksana Kegiatan Pemeliharaan Induk dan Produksi Telur Bandeng Produksi Nener Bandeng

9. Y. Heru Nugroho S.St.Pi

Honorer Kegiatan Pemeliharaan Induk dan Produksi Telur Bandeng Produksi Nener Bandeng

10. Suko Hesty Widodo S.St.Pi 11. Bahri

Pelaksana Kegiatan Pemeliharaan Larva Kerapu Pembantu Pelaksana Kegiatan Pemeliharaan Larva Kerapu

12. Ramelan S.Pi

Pelaksana Kegiatan Pemeliharaan Induk dan Produksi Telur Kerapu

13. Joko Purwantyo

Pembantu Pelaksana Kegiatan Pemeliharaan Induk dan

Produksi Telur Kerapu 14. Samsul S.St.Pi Honorer Kegiatan Pemeliharaan Induk dan Produksi Telur Kerapu 15. Yayuk Sri Rahayu S.Pi Pelaksana Peningkatan produksi Pakan Alami dan produksi biomassa Artemia 16. Indah Wahyuningsih Pembantu Pelaksana Peningkatan produksi Pakan Alami dan produksi biomassa Artemia 17. Satria S.St.Pi Honorer Pembantu Pelaksana Peningkatan produksi Pakan Alami dan produksi biomassa Artemia 4. Peningkatan Desiminasi Teknologi dan Spesifik Lokasi dan Pengembangan Usaha Ekonomi Kasei. Pelayanan Teknis

.

1.Faisal S.St.Pi 2.Saifullah 3. Bukhari 4. Saripuddin S.St.Pi 5. M Fadil

Koordinator Kegiatan Pelaksana Kegiatan Desiminasi Udang Windu Bireun Honorer Kegiatan Desiminasi Udang Windu Bireun Pelaksana Budidaya Tambak Intensive Pelaksana Kegiatan Desiminasi Udang Windu Lhokseumawe

6. Marzuki s7. Nasfuddin

Pembantu Pelaksana Budidaya Tambak Intensive Pelaksana Kegiatan Pengembangan Usaha Tokolan dengan sistem Biosecurity

8. Rasyidin

Pembantu Pelaksana Kegiatan Pengembangan Usaha Tokolan dengan sistem Biosecurity

5.

Operasional dan Pemeliharaan Laboratorium

1. Islahuttmam S.St.Pi 2. Fitriani S.Pi 3. Bakhtiar Syah Putra S.Kh 4. Evarianti S.St.Pi 5. Lukman 6. Appriliana S.St.Pi

Koordinator Kegiatan Pelaksana Kegiatan Analisa Kualitas Air Pelaksana Kegiatan Analisa Histology Honorer Pada Kegiatan Laboratorium Honorer Pada Kegiatan Laboratorium Honorer Pada Kegiatan Laboratorium

Sumber (BBAP Ujung Batee, 2008)

Lampiran. 6 Dokumentasi Kegiatan

Bak Sedimentasi

Penyaringan Kaporit

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->