P. 1
Definisi Jurnal Refleksi Pembelajaran

Definisi Jurnal Refleksi Pembelajaran

|Views: 2,442|Likes:
Published by myusufkla

More info:

Published by: myusufkla on Jul 01, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/02/2013

pdf

text

original

A. Pendahuluan.

Berdasarkan Permendiknas No 16 tahun 2007 tentang kompentensi guru disebutkan guru senantiasa harus melakukan tindakan reflektif untuk peningkatan kualitas pembelajaran (kompetensi pedagogik). Dalam hal ini guru dituntut melakukan refleksi terhadap pembelajaran yang telah dilaksanakan di kelas, dan memanfaatkan hasil refleksi tersebut untuk perbaikan dan pengembangan pembelajaran dalam mata pelajaran yang diampu. Bila kegiatan refleksi ini dilakukan secara kontinyu akan dapat membantu meningkatkan profesionalisme guru. Refleksi yang dilakukan tentunya berkaitan dengan tugas seorang guru, misalnya melakukan refeleksi setelah selesai melaksanakan proses belajar mengajar di kelas. Guru dapat merefleksikan tentang metode atau model pembelajaran yang sudah digunakan, dapat juga merefelskikan materi ajar yang disampaikan, dapat juga merefleksikan respon siswa. Refleksi dapat juga dilakukan guru pada saat kegiatan pembelajaran akan breakhir atau pada kegiatan penutup. Siswa diminta untuk memberikan komnetar dan tanggapan (refleksi) dari hasil pembelajaran yang barusan dilaksanakan. Komentar siswa ini dapat dilakukan secara lisan maupun secara tertulis.

Untuk dapat menjadi seorang guru yang reflektif dan dapat mengembangkan kompetensi inti sebagaimana disebutkan diatas, maka disarankan kepada setiap guru menyediakan buku jurnal refleksi pembelajaran. Melalui buku jurnal refleksi ini seorang guru menuliskan proses pembelajaran yang sudah dilaksanakan, menuliskan kekuatan dan kelemahannya, mengevaluasi proses pembelajarannya, merumuskan langkah-langkah perbaikan, dan merencanakan pelaksanaan perbaikan. B. Pengertian Jurnal Refleksi Pembelajaran. Jurnal refleksi pembelajaran adalah sebuah dokumen yang hidup dan dapat terus berkembang yang selalu ditulis guru untuk merekam kemajuan guru terhadap apa yang telah dilakukan setiap menyelesaikan pembelajaran. Jurnal refleksi pembelajaran bukan buku agenda pembelajaran yang hanya mencatat peristiwa dan kegiatan belajar dari waktu ke waktu, tapi guru merekam refleksi dan pemikiran guru. Yang dituliskan dalam jurnal refleksi biasanya difokuskan pada tanggapan/penilaian seorang guru tentang apa yang telah dipelajari. . C. Manfaat Jurnal Refleksi Pembelajaran . Ada pepatah lama yang mengungkapkan bahwa ´anda belum tahu sampai anda menulisnya´. Dengan mengatakan pada diri sendiri apa yang sudah dipelajari, kita dapat menelusuri kemajuan belajar yang telah kita laksanakan. Kita juga mulai memperhatikan kesenjangan antara pengetahuan dan ketrampilan yang ada pada kita. Fakta bahwa mencatat apa saja yang kita pelajari adalah sebuah intensif untuk belajar lebih banyak lagi. Apabila guru secara konsisten melakukan penulisan jurnal refleksi, manfaat yang akan didapat dari kegiatan ini adalah: Pertama, jurnal dapat menjadi sebagai alat kontrol pelaksanaan kinerja; kedua, sebagai self assesment; ketiga, sebagai kaca diri; dan keempat, sebagai dokumen pendamping. D. Apa yang kita tulis dalam buku Jurnal Refleksi Pembelajaran. Yang sebaiknya guru tulis dalam membuat jurnal refleksi adalah: 1. Deskripsi. Deskripsikan apa yang terjadi / apa yang anda lihat / apa yang anda alami /apa yang anda lakukan. 2. Rasa dan Pikiran. Apa yang anda rasakan / pikir kan sehubungan dengan yang anda alami? 3. Evaluasi. Apa yang baik/tidak baik, bermanfaat / tidak bermanfaat dari peristiwa / pengalaman tersebut? 4. Analisis. Apa yang anda pahami dari peristiwa/pengalaman itu? Mis: Mengapa hanya beberapa anak yang aktif bekerja dalam kerja kelompok? 5. Kesimpulan. Apa yang seharusnya dilakuka / sebaiknya dilakukan? 6. Rencana ke depan. Kalau mengalami / melakukan lagi, apa yang akan dilakukan?

Untuk itu aku akan mencoba mencari cara lain agar dia bisa mengikuti teman-temannya yang lebih dulu berhasil. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar NasionalPendidikan 2. Peraturan Pemerintah N omor 16 Tahun 2007 Tentang Standar Kompetensi Guru 3. Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2007 Tentang Sertifikasi Guru 4. Sebagai agen pembelajaran. . bila dilakukan secara terus-menerus dapat berujung pada peningkatan profesinionalisme guru. Sesungguhnya jurnal refleksi pembelajaran yang dibuat oleh guru dapat menjadi sarana untuk memperbaiki kualitas pembelajaran di kelas. Produk belajar siswa merupakan bukti konkret keberhasilan belajar mereka. 5.´ D. Aku senang sekali melihat keakraban mereka untuk berbagi pengalaman. Refleksi diri adalah bagian penting dari proses pembelajaran yang sebaiknya dilaksanakan oleh seorang guru. Kesimpulan. DBE3-USAID. Aku akan mencoba mendekatinya untuk membantu memecahkan masalah yang dihadapinya. kreatifitas mereka sangat bagus. Sujanto. Namun begitu masih ada juga yang menyedihkan aku. Tantangan guru kini dan esok. keberanian mereka meningkat tajam.Berikut ini salah satu contoh Jurnal refleksi pembelajaran yang dibuat guru setelah selesai melakukan proses pembelajaran dikelas : ³Pembelajaran hari ini bagiku sangat memuaskan. Aku merasakan adanya keberhasilan dalam banyak hal: aktivitas siswa sangat tinggi. Saya pikir skenario pembelajaran yang saya buat sudah cukup bagus. Persoalan seorang anak mungkin hanya sebuah kasus yang harus saya selesaikan secara khusus. Tidak seorangpun yang tidak aktif. Bejo (2005). Modul Pelatihan Pengajaran Profesionalisme dan Pembelajaran Bermakna ± 3. Daftar Pustaka. Dengan menulis jurnal refleksi pembelajaran guru akan merekam pengalamannya selama mengajar. Jakarta: Universitas Negeri Jakarta. yakni kita ada seorang murid tidak berhasil membuat cerpen meskipun berbagai cara telah kulakukan untuk memotivasinya. 1. Aku merasakan kesulitan. guru perlu membiasakan diri untuk menulis jurnal refleksi pembelajaran.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->