P. 1
Aliran Idealisme Dalam Filsafat Pendidikan

Aliran Idealisme Dalam Filsafat Pendidikan

|Views: 685|Likes:
Published by vie_hard

More info:

Published by: vie_hard on Jul 04, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/08/2012

pdf

text

original

³Aliran Idealisme dalam Filsafat Pendidikan´

Tugas makalah Kajian Paradigma Filsafat Pendidikan
Kelompok I : 1. Delvi Simbolon 2. Anatasya 3. Riatur 4. Sofia 5. Kasih Dosen: Y

Filsafat pendidikan merupakan terapan dari ilmu filsafat secara umum. Dalam mempelajari filsafat terdapat beberapa aliran pemikiran: Idealisme, Realisme, Perennialisme, Essensialisme, Pragmatisme, Progressivisme dll. Aliran Idealisme dan Realisme adalah dua aliran klasik dari barat yang masih bertahan hinga kini. Karena filsafat pendidikan merupakan terapan dari filsafat, sedangkan filsafat beraneka ragam alirannya, maka dalam filsafat pendidikan pun kita akan temukan berbagai aliran. Brubacher (1950) mengelompokkan filsafat pendidikan pada dua kelompok besar, yaitu: a. Filsafat pendidikan ³ Konservatif´. Didasari oleh filsafat idealisme, realisme humanisme (humanisme rasional), dan supernaturalisme atau realisme religius. b. Filsafat pendidikan ³Progresif´ Di antaranya didukung oleh filsafat pragmatisme dari John Dewey, dan romantik naturalisme dari Roousseau, Progressivisme dan sebagainya. Dalam keseharian saat mengajar maka praktisi pendidikan akan menemui berbagai permasalahan. Bagaimana kita memandang dan menyelesaikan permasalahan tersebut seringkali mencerminkan pandangan filosofi kita. Peraturan dan prosedur yang digunakan sekolah untuk menyelesaikan masalah dalam pendidikan seringkali juga mencerminkan filsafat yang mendasarinya. Dengan mempelajari berbagai aliran filosofi ini kita dapat mengembangkan pandangan kita dalam memandang permasalahan bidang pendidikan.

Plato adalah generasi awal yang telah membangun prinsip-prinsip filosofi aliran idealis. George WE Hegel kemudian merumuskan aliran idealisme ini secara komprehensif ditinjau secara filosofi maupun sejarah. Tokoh-tokoh lain yang juga mendukung aliran idealisme antara lain Plotinus, George Berkeley, Leinbiz, Fichte, dan Schelling serta Kant. Ilmuan Islam yang sejalan dengan idealisme adalah Imam Al Ghozali. Konsep dasar Aliran Idealisme Menurut paham Idealisme bahwa yang sesungguhnya nyata adalah roh, mental atau jiwa. Alam semesta ini tidak akan berarti apa-apa jika tidak ada manusia yang punya kecerdasan dan kesadaran atas keberadaannya. Materi apapun ada karena diindra dan dipersepsikan oleh otak manusia. Waktu dan sejarah baru ada karena adanya gambaran mental hasil pemikiran manusia. Dahulu, sekarang atau nanti adalah gambaran mental manusia. Ludwig Noiré berpendapat "The only space or place of the world is the soul," and "Time must not be assumed to exist outside the soul´. Keunikan manusia terletak dalam fakta bahwa manusia memberikan makna- makna simbolik bagi tindakan-tindakan mereka. Manusia menciptakan rangkaian gagasan dan citacita yang rinci dan menggunakan konstruk mental ini dalam mengarahkan pola perilaku mereka. Berbagai karakteristik pola perilaku yang berbeda- beda dalam masyarakat yang berbeda dilihat sebagai hasil serangkaian gagasan dan cita- cita yang berbeda pula. Paham idealisme memandang bahwa cita-cita (yang bersifat luhur) adalah sasaran yang harus dikejar dalam tindakan manusia. Manusia menggunakan akalnya untuk bertindak dalam kehidupan sehari-hari baik untuk dirinya dan masyarakat. Para idealis menganggap esensi jiwa adalah kekal sedangkan jasad adalah fana. Lebih lanjut penganut idealisme transendental menganggap bahwa alam semesta atau makro kosmos ini tidak ada. Karena sesungguhnya yang ada hanyalah Allah yang menciptakannya. Diri manusia atau mikro kosmos adalah makhluk spiritual yang merupakan bagian dari substansi spiritual alam semesta. Epistimologi Idealisme dalam pendidikan Apa yang harus diketahui sesungguhnya sudah ada dalam jiwa. Tugas pendidik adalah membuat pengetahuan yang tersimpan dalam hati ini menjadi kesadaran. Para mendidik berusaha agar murid mencapai keadaan kesempurnaannya. Untuk mencapai manusia

sempurna ini seperangkat kurikulum disusun secara terstruktur (bertingkat) dengan berdasarkan warisan pemikiran terbaik generasi demi generasi. Paling tinggi tingkatannya adalah ilmu umum tentang filosofi dan theologi. Kedua hal ini bersifat abstrak. Matematika menjadi alat yang sangat berguna untuk memahami ilmu atau logika yang bersifat abstrak. Sejarah dan literatur mempunyai posisi yang tinggi karena ia mewariskan nilai moral, model budaya dan kepahlawanan maupun contoh kehidupan. Ilmu alam dan sain menjadi prioritas berikutnya karena menyediakan penjelasan tentang hubungan sebab akibat. Di samping siswa memahami literatur, Idealisme menganggap perlu terbentuknya manusia yang baik. Untuk itu siswa tidak hanya didorong untuk mengembangkan skill dan akal pikiran, tetapi juga menanamkan nilai-nilai kebaikan yg secara naluri sudah ada dalam jiwa manusia. Axiologi pandangan Idealist Bagi Idealist maka nilai-nilai mencerminkan kebaikan yang terkandung pada alam semesta. Nilai-nilai ini bersifat absolut, universal dan tidak berubah. Tindakan etis muncul dari warisan budaya. Pendidik mengajarkan kepada murid-muridnya akan nilai- nilai unggul dari mahakarya manusia yang bertahan dari masa ke masa. Pertanyaan mendasar seperti Apa itu pengetahuan? Jawabnya: Pengetahuan adalah sesuatu yang menyangkut tentang prinsip-prinsip spiritual yang mendasari realitas. Pengetahuan tentang realitas ini membentuk ide-ide atau gagasan. Pendidikan adalah proses intelektual membawa gagasan atau ide kepada kesadaran para pembelajar. Pertanyaan tentang: Apakah itu sekolah? Jawabnya: Sekolah adalah agen sosial di mana siswa berusaha mencari, mengungkap dan mendapatkan kebenaran. Sekolah adalah institusi dimana guru dan murid mencari jawab atas pertanyaan mendasar seperti: Apakah kebenaran itu? Apakah yang dinamakan keindahan itu? Apakah kehidupan yang baik itu? Semua orang berhak mendapatkan pegetahuan ini. Sehingga semua orang berhak sekolah. Meski demikian tidak setiap orang mempunyai kemampuan intelektual yang sama. Murid yang cerdas perlu mendapatkan tantangan yang lebih dari guru. Tujuan pembelajaran adalah memupuk kreatifitas. Pengaruh Idealisme di Ruang Kelas Guru menjadi agen penting dalam menolong siswa mengembangkan potensinya

semaksimal mungkin. Guru idealis menyajikan bahan belajar berupa warisan budaya yang terbaik. Membuat siswa berperan dalam menyumbangkan karya mereka untuk kebudayaan. Sejarah dilihat sebagai cara melihat bagaimana manusia besar memberikan sumbangsih pada dunia. Guru akan menyajikan karya klasik terbaik dibidang seni, literatur maupun musik untuk dipelajari dan dinikmati. Guru idealis akan menekankan para siswa untuk mengapai cita-cita tertinggi yang mampu ia raih. Menunjukkan jalan bagi siswa untuk mencapai yang terbaik dalam hidup. Visi hidup haruslah tinggi sehingga menginspirasi siswa untuk berjuang lebih keras. Siswa dan tidak boleh terlalu terpengaruh dengan kondisi lingkungan sosial yang tidak mendukung pencapaian cita-cita. Siswa diajarkan untuk berani bermimpi kemudian berjuang keras mewujudkan mimpi-mimpinya. Idelisme Vs Materialisme Aliran Idealisme biasanya dipertentangkan dengan materialisme. Idealisme menurut ilmu sosial adalah doktrin bahwa ciri-ciri dasar kehidupan sosial manusia merupakan hasil dari sifat dasar pemikiran dan ide manusia. Sedangkan materialisme menurut ilmu sosial merupakan cara pandang bahwa keadaan dasar kehidupan sosial berasal dari "kondisi material kehidupan sosial", seperti ekonomi, lingkungan fisik, dan tingkat teknologi. Materialisme mendasarkan bahwa sesuatu yang nyata harus dapat diukur, diindra dan dibuktikan secara nyata. Hal yang bersifat abstrak, gaib atau hanya ide semata tidak boleh dijadikan dasar pijakan perbuatan manusia. Materialisme sebagai dasar pemikiran Carl Mark yang seperti inilah yang sering dipertentangkan dengan idealisme agama. Menurut Mark konsep-konsep yang diajukan agama (idealisme) seperti adanya surga dan neraka merupakan candu agar orang lupa kenyataan disekelilingnya. Meterialisme juga menjadi pijakan filsafat bagi Darwinian dalam menggagas teori evolusi kehidupan µSurvival of the fittes¶ dan menentang teori penciptaan yang dianut gereja. Menurut paham materialisme bahwa bagian terpenting dari kehidupan manusia adalah adaptasi terhadap lingkungan fisik (material), dan ini harus dilakukan dengan menciptakan teknologi dan sistem ekonomi. Sekali teknologi dan sistem ekonomi diciptakan, maka ia akan menentukan sifat pola-pola sosial lain yang dilahirkan masyarakat manusia. Jenis teknologi dan sistem ekonomi yang berbeda akan melahirkan jenis pola-pola sosial yang berbeda pula.

Idelisme Vs Realisme Idealisme adalah suatu paham yang memuja kesempurnaan dalam mencapai suatu tujuan hidup.Realisme adalah suatu paham dalam menjalani kehidupan ini dengan apa adanya sesuai kenyataan yang terjadi. 1. Kesimpulan 2. Saran

DAFTAR PUSTAKA

- Orstein; Levin; Foundation of Education - Wikipedia;Idealisme - Edo Segara; Noel J. Coulson: Idealism and Realism;http ://edosegara.

blogspot.com/2008/04/ - Syahrul N; Indonesia: Shopisme yang merajalela; http://mantagisme. blogspot.com/2007/06

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->