P. 1
makalah TEKNIK interpretasi

makalah TEKNIK interpretasi

|Views: 1,064|Likes:
Published by Ziya Nur Fauziyatun

More info:

Published by: Ziya Nur Fauziyatun on Jul 05, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/05/2013

pdf

text

original

MAKALAH

TEKNIK INTERPRETASI
Disusun guna memenuhi tugas kelompok Mata kuliah : Ketrampilan Dasar Konseling

Oleh Caci Mustikaningsih Nur Fauziyatun N. Sri lestari 1301409024 1301409060 1301409063

JURUSAN BIMBINGAN DAN KONSELING FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2011
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Konseling merupakan hubungan profesional antara konselor dan konseli. Hubungan konselor dengan konseli merupakan “jantung” dari

keseluruhan proses konseling. Menyadari bahwa konseling adalah suatu layanan yang bersifat profesional dan bertujuan, yaitu terjadinya perubahan, maka kondisi fasilitatif yang merujuk pada dimensi kepribadian dari seorang konselor sangat dituntut. Konseling merupakan suatu proses komunikasi antara konselor dan klien. Sebagai suatu proses komunikasi, konseling melibatkan keterampilan konselor dalam menangkap atau merespon pernyataan klien dan mengkomunikasikanya kembali kepada klien tersebut. Agar proses komunikasi tersebut efektif dan efisien, maka konselor hendaknya memiliki kemampuan dalam memberikan bantuan terhadap klien. Salah satu kemampuan tersebut ialah keterampilan berkomunikasi dengan klien. Dalam berkomunikasi dengan klien, konselor seharusnya menggunakan respon-respon yang fasilitatif bagi pencapaian tujuan konseling. Secara umum, respon-respon tersebut dapat dikelompokkan ke dalam berbagai teknik dasar komunikasi konseling, yaitu attending, opening, acceptance, paraprashing, restatement, reflection of feeling, clarification, strucuring, lead, silence, reassurance, rejection, advice, confrontation, interpretasion, summary dan termination. Di dalam makalah ini akan dibahas salah satu teknik dalam konseling yaitu teknik interpretasi, yang meliputi pengertian, tujuan, penggunaan, jenis-jenis dan contohnya.

B. Rumusan Masalah 1. Bagaimana hakikat teknik interpretasi dalam proses konseling? 2. Bagaimana penggunaan teknik interpretasi dalam konseling individual? 3. Mengapa teknik interpretasi penting dalam suatu proses konseling?

BAB II PEMBAHASAN A. Pengertian Menurut Mulawarman dan Supriyo (2006 : 41) interpretasi dalah keterampilan atau teknik yang digunakan oleh konselor dimana berarti atau

karena tingkah laku klien ditafsirkan atau diduga dan dimengerti dengan dikomunikasikan pada klien. Menurut Hariastuti dan Darminto (2007 : 60) interpretasi merupakan suatu keterampilan yang melibatkan pemahaman dan pengkomunikasian makna pesan-pesan klien. Interpretasi sangat bermanfaat bagi kien karena interpretasi dapat mengarahkan pada pemerolehan insight. Insight memainkan peran penting dalm kehidupan psikologis individu dan menjadi landasan untuk terjadinya perubahan perilaku. Jadi dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa interpretasi adalah suatu keterampilan atau teknik konselor untuk menafsirkan/ memahami dengan mengkomunikasikan makna pesan-pesan klien. B. Tujuan Adapun tujuan dari teknik interpretasi yaitu: • Mengembangkan hubungan menyehatkan melalui dorongan pengungkapan diri klien, peningkatan kredibilitas konselor, dan pengkomunikasian sikap-sikap menyehatkan kepada konseli. • • Agar konselor mampu mengulas pemikiran, perasaan, dan pengalaman klien secara ilmiah (berlandaskan teori) Agar para konselor mampu menyusun kalimat-kalimat ulasan atau tafsirannya yang ilmiah sehingga membangkitkan minat klien untuk membuat alternatif lain yang lebih objektif. • Membantu klien lebih memahami diri sendiri bilamana klien lebih bersedia mempertimbangkannya dengan pikiran terbuka. • • Mengidentifikasi hubungan antara pernyataan klien dengan perilakunya. Untuk memeriksa perilaku klien dari berbagai sudut pandangan

• •

Untuk

membantu

klien

memahami

masalah

atau

perilakunya Memotivasi klien menggantikan pemikiran merusak diri atau tingkah laku tidak efektif. C. Jenis 1. Pengecekan informasi Teknik ini dipakai karena konselor gagal menangkap secara jelas pesan eksplisit dari pernyataan konseli. 2. Interpretasi tunggal Klarifikasi makna terhadap satu pesan atau ungkapan konseli. 3. Interpretasi ganda Klarifikasi makna terhadap pesan atau ungkapan ganda konseli atau lebih kompleks. D. Penggunaan Terdapat beberapa aturan-aturan yang perlu diperhatikan dalam teknik interpretasi agar dapat berlangsung secara efektif yaitu: 1. Perhatikan dengan cermat kesiapan klien. Pada umumnya respon interpretasi diberikan pada akhir sesi dan bukan pada awal sesi, karena konselor harus terlebih dahulu memperoleh banyak data sebagai dasar untuk membuat interpretasi dank lien membutuhkan beberapa sesi pertemuan untuk mempersiapkan dirinya mengambil resiko dalam proses bantuan. 2. Interpretasi hendaknya didasarkan pada pesanpesan aktual klien dan bukan bias dan nilai-nilai konselor sendiri yang diproyeksikan kepada klien. Jangan memproyeksikan pengalaman diri pada klien sebagai dasar untuk membuat materi

interpretasi. Bekerjalah atas dasar kerangka kerja yang dapat dipertanggungjawabkan (menggunakan landasan ilmiah-teori). 3. Gunakan kata-kata atau frase yang tepat dalam respon interpretasi. Penggunaan frase tentative dapat membantu konselor untuk menghindari menempatkan dirinya dalam posisi atas (one up) yang cenderung menyebabkan klien mengembangkan sikap resistant dan defensive terhadap interpretasi. Setelah memberikan respon interpretasi, periksalah keefektifan respon tersebut dengan cara menanyakan kepada klien. Kembali ke respon klarifikasi dapat membantu untuk memastikan apakah respon interpretasi tersebut akurat atau tidak. Sedangkan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam teknik interpretasi yaitu sebaiknya konselor mengemukakan terlebih dahulu kata-kata atau tindakan klien yang melandasi pemberian interpretasi baru kemudian konselor menawarkan interpretasinya sebagai kemungkinan dengan disertai permintaan umpan balik, sehingga klien bebas untuk menerimanya atau menolaknya. E. Contoh Berikut adalah contoh dialog dari teknik Interpretasi : Klien Konselor Klien Konselor Klien : “Maaf Bu mengganggu, : “Iya silahkan. : saya ingin menceritakan sesuatu kepada Ibu.” : ”Coba ceritakan masalah apa yang Anda alami saat ini?” : “Begini Bu, akhir-akhir ini saya sedang ada masalah dengan orang tua saya. Hubungan saya dengan orang tua saya saat ini agak sedikit renggang dan saya merasa kurang nyaman dengan keadaan seperti ini. Bahkan saya dan orang tua saya sampai tidak bertegur sapa. Keadaan

inilah yang kemudian membuat saya untuk mencari kesenangan dan kebahagiaan di luar rumah.” Konselor : “dari uraian anda, anda mengatakan bahwa hubungan Anda dengan orang tua sedikit renggang dan bahkan sampai tidak bertegur sapa sehingga membuat Anda kurang nyaman dengan keadaan tersebut. Anda juga mengatakan bahwa Anda saat ini lebih senang mencari kesenangan dan kebahagiaan di luar rumah. Apakah mungkin ini merupakan siasat Anda untuk mengurangi suasana sepi dalam keluarga? Bagaimana menurut pendapat Anda?”

Dialog Teknik Interpretasi
Klien Konselor Klien Konselor Klien Konselor Klien Konselor Klien : Assalamu’alaikum ( sambil mengetuk pintu ) : Wa’alaikumsalam ( sambil membukakan pintu ). Silahkan masuk. Silahkan duduk mbak. : Terima kasih bu. : Apa kabarnya mbak mifta ? : Alhamdulillah baik bu, ibu sendiri ? : Alhamdulillah ibu juga baik. sedang jam kosong ya mbak mifta, kok di tengah jam pelajaran menemui saya ? : sebenarnya tidak juga bu.. saya sengaja tidak mengikuti pelajaran kali ini... : lho..? maksud anda membolos begitu ? mata pelajaran apa mbak mifta ? : mata pelajaran fisika bu.. sebenarnya saya biasa saja dengan mata pelajaran ini.. tapi karena ada suatu hal, jadi saya lebih baik tidak mengikutinya daripada membuat kepala saya pusing.. Konselor Klien : Ooo... begitu ya... kira-kira hal apa yang mengganggu mbak mifta sampai memutuskan membolos pelajaran ? : Begini bu, akhir-akhir ini saya sedang ada masalah dengan pacar saya. Karena dia selalu cuek terhadap saya dan mendiamkan saya. Dengan sikap pacar saya seperti itu membuat saya kadang berpikir yang macam – macam mengenai pacar saya itu bu. Saya berpikiran seperti itu karena saya sudah sangat sebel dengan pacar

saya itu bu. Konselor : mbak mifta mengatakan tadi bahwa mbak mifta merasa dicuekin oleh pacar mbak mifta. Dan mbak mifta juga mengatakan bahwa mbak mifta kadang berpikir macam - macam mengenai pacar mbak mifta. Apakah mungkin semua itu merupakan siasat mbak mifta supaya rasa sebal mbak mifta terhadap pacar mbak mifta yang menjadi pelampiasannya? Bagaimana menurut Anda? Klien : iya bisa dibilang begitu sih bu. Pacar saya itu memang bener – bener kelewatan bu, masa iya pacar sendiri dicuekin segitunya apalagi kalau pacar saya sudah mulai maen game pasti lupa sama saya bu. Dengan sikap seperti itu membuat saya jadi berselingkuh bu. Karna sudah kadung sebel banget saya bu. Konselor : mbak mifta mengatakan pacarnya sudah kelewatan. Dan juga mbak mifta mengatakan bahwa mbak mifta telah berselingkuh. Apakah hal ini mungkin merupakan siasat mbak mifta supaya mbak mifta tidak terbebani dengan pacar mbak mifta yang terlalu cuek itu ?. Klien : yah bisa dibilang begitulah bu.

BAB 3 PENUTUP Kesimpulan Teknik interpretasi adalah suatu keterampilan atau teknik konselor untuk menafsirkan/ memahami dengan mengkomunikasikan makna pesan-pesan klien. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam teknik interpretasi yaitu sebaiknya konselor mengemukakan terlebih dahulu kata-kata atau tindakan klien yang melandasi pemberian interpretasi baru kemudian konselor menawarkan interpretasinya sebagai kemungkinan dengan disertai permintaan umpan balik, sehingga klien bebas untuk menerimanya atau menolaknya.

DAFTAR PUSTAKA Fauzan, Lutfi, Nur Hidayah, M. Ramli. 2008. Teknik-Teknik Komunikasi Untuk Konselor. Malang: Universitas Negeri Malang Hariastuti, & Retno Tri. 2007. Ketrampilan-Ketrampilan Dasar Dalam Konseling. Surabaya: Unesa university Press. Supriyo, Mulawarman. 2005. Keterampilan Dasar kanseling. Semarang : UNNES Press. Widodo, Bernardus. 2007. MICROCOUNSELING: Sebuah Pemahaman Konsep & Aplikasi. Online at http://www.wimamadiun.com/materi/widodo/micro.pdf [diakses 15/04/11]. Willis S. S. 2004.Konseling Individual. Bandung: Alfabeta

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->