P. 1
sedimen

sedimen

|Views: 356|Likes:
Published by Andri Yadi

More info:

Published by: Andri Yadi on Jul 06, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/06/2013

pdf

text

original

IDENTIFIKASI BATUAN DASAR DI DESA KROYO

,
KARANGMALANG KABUPATEN SRAGEN
MENGGUNAKAN METODE GEOLISTRIK KONFIGURASI
DIPOLE-DIPOLE
Disusun oleh :
AYU MARGAWORO P
M0205018
SKRIPSI
Diajukan untuk memenuhi sebagian
persyaratan mendapatkan gelar Sarjana Sains Fisika
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
Juli, 2009
ii
HALAMAN PENGESAHAN
Skripsi ini dibimbing oleh :
Pembimbing I Pembimbing II
Budi Legowo S.Si., M.Si Ir. Ari Handono R, M.Sc.,P.hD
NIP. 197305101999031002 NIP. 196102231986011001
Dipertahankan di depan Tim Penguji Skripsi pada :
Hari : Senin
Tanggal : 27 Juli 2009
Anggota Tim Penguji :
1. Dra. Riyatun, M.Si (...............................)
NIP. 196802261994022001
2. Drs. Iwan Yahya, M.Si (...............................)
NIP 196707301993021001

Disahkan oleh
Jurusan Fisika
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Sebelas Maret Surakarta
Dekan Fakultas MIPA Ketua Jurusan Fisika
Prof. Drs. Sutarno, M.Sc, Ph.D Drs. Harjana, M.Sc, Ph.D
NIP. 196008091986121001 NIP. 195907251986011001
iii
MOTTO
” Segala perkara dapat kutanggung di dalam Dia yang memberi kekuatan
kepadaku” (Filipi 4:13)
iv
PERNYATAAN
Dengan ini saya menyatakan bahwa skripsi saya yang berjudul
“IDENTIFIKASI BATUAN DASAR DI DESA KROYO, KARANGMALANG
KABUPATEN SRAGEN MENGGUNAKAN METODE GEOLISTRIK
KONFIGURASI DIPOLE-DIPOLE” belum pernah diajukan untuk memperoleh
gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya juga
belum pernah ditulis atau dipublikasikan oleh orang lain, kecuali yang secara
tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.
Surakarta, 22 Juli 2009
AYU MARGAWORO P
v
PERSEMBAHAN
Karya ini saya persembahkan untuk :
Jesus Christ my saviour
Bapak dan ibu tercinta, yang selalu memberikan kasih sayang, mendukung dalam
doa, dan memberikan bimbingan untukku
Mbak Chrisna dan saudara kembarku d’wati yang menjadi inspirasi hidupku
‘Tata yang tetap setia dan sabar mendampingiku serta memberikan semangat
dalam hidupku
vi
IDENTIFIKASI BATUAN DASAR DI DESA KROYO, KARANGMALANG
KABUPATEN SRAGEN MENGGUNAKAN METODE GEOLISTRIK
KONFIGURASI DIPOLE-DIPOLE
Ayu Margaworo P
Jurusan Fisika FMIPA Universitas Sebelas Maret
ABSTRAK
Telah dilakukan penelitian untuk mengetahui kedalaman batuan dasar di desa
Kroyo, Karangmalang Kabupaten Sragen. Suatu bangunan jika didirikan diatas
batuan dasar dapat mengurangi resiko kegagalan gedung. Untuk dapat mengetahui
keberadaan batuan dasar maka dapat dilakukan dengan cara survei geolistrik
disini digunakan metode dengan konfigurasi dipole-dipole. Data yang diperoleh
kemudian diolah dengan menggunakan software Res2Dinv, sehingga diperoleh
penampang 2D, nilai resistivitas dan kedalamannya untuk masing-masing lapisan.
Dari hasil pengolahan data di daerah Kroyo ditemukan batuan dasar hingga
kedalaman 100,9 m. Pembuatan pondasi untuk konstruksi bangunan ringan
(maksimal 3 lantai) sudah dapat dibangun pada lapisan lempung yang berada pada
kedalaman hingga 36,7 m. Sedangkan untuk konstruksi bangunan berat dapat
dibangun pada batuan dasar. Pasir (sand) adalah lapisan yang buruk untuk
dibangun gedung diatasnya, karena sifatnya yang tidak kohesif. Lapisan pasir
berada di sebelah Selatan daerah Kroyo dan berada pada lapisan atas yaitu pada
kedalaman antara 3,42 m – 36,7 m.
Kata kunci : geolistrik, batuan dasar, Res2Dinv
vii
IDENTIFICATION BEDROCK IN VILLAGE KROYO, SRAGEN
KARANGMALANG DISTRICT USING THE GEOELECTRIC METHOD
CONFIGURATION DIPOLE-DIPOLE
Physics Department MIPA Faculty Sebelas Maret University
ABSTRACT
Research has been done to determine the depth of bedrock in the village Kroyo,
Karangmalang Sragen Regency. If a building is established over bedrock this can
reduce the risk of building failure. The geoelectric method using the dipole-dipole
configuration can be carried out to investigate the existence of bedrock. Data
Obtained is then processed using software Res2Dinv, so that 2D section,
resistivity value and depth to each layer can be determined. From the results of the
processed data, the bedrock was found the depth of 100.9 m at Kroyo village.
Foundation makings for demulcent building (maximal 3 floor) can be built on clay
coat that lies on depth until 36.7 m. Meanwhile for heavy building construction
gets to be built on bedrock. Sand is streaked one deteriorate to be built building at
its setle, because its character that not kohesif. Sand coat is at next door region
Kroyo and lies on flake which is on among 3.42 m – 36.7 m.
Keywords : geoelectric, bedrock, Res2Dinv.
viii
KATA PENGANTAR
Puji syukur kepada Tuhan atas pertolongan dan kebaikan-Nya sehingga
penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan baik.
Skripsi dengan judul IDENTIFIKASI BATUAN DASAR DI DESA
KROYO, KARANGMALANG KABUPATEN SRAGEN MENGGUNAKAN
METODE GEOLISTRIK KONFIGURASI DIPOLE-DIPOLE ini merupakan
salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Sains pada Jurusan Fisika
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam.
Proses penyusunan skripsi ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak, oleh
karena itu pada kesempatan ini penyusun menyampaikan ucapan terima kasih
kepada :
1. Prof. Drs. Sutarno, M.Sc, Ph.D selaku Dekan Fakultas Matematika dan
Ilmu Pengetahuan Alam yang memberi kesempatan untuk menyusun
skripsi ini.
2. Drs. Harjana, M.Sc, Ph.D, selaku Ketua Jurusan Fisika Fakultas
Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam yang telah memberikan
ilmunya serta kesempatan kepada penulis untuk menyusun skripsi ini.
3. Budi Legowo, S.Si, M.Si, selaku Sekretaris Jurusan Fisika dan sebagai
Pembimbing Pertama yang telah berkenan untuk mencurahkan perhatian,
memberikan bekal ilmu dan membimbing penulisan skripsi ini sampai
selesai.
4. Ir. Ari Handono R, M.Sc, Ph.D, selaku Pembimbing Kedua yang telah
berkenan untuk memberikan bekal ilmu, serta selalu membimbing
penulis menyelesaikan skripsi ini.
5. Drs. Darmanto, M.Si, selaku Pembimbing Akademik yang telah
membimbing penulis selama studi di Jurusan Fisika, dengan penuh
perhatian dan kebijaksanaannya, berkenan untuk perhatian dan memberi
nasehat.
6. Bapak-bapak dan Ibu-ibu dosen Jurusan Fisika yang telah memberikan
bekal berharga dalam hidupku.
ix
7. Kepala dan staf Perpustakaan Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam maupun Universitas Sebelas Maret yang telah
memberikan kemudahan dalam pelayanan kepada penulis, khususnya
selama menyelesaikan skripsi ini.
8. Eyang putri dan keluarga besarku, terima kasih untuk dukungan dan
semangat supaya skripsi ini cepat diselesaikan.
9. Team Geophysics terima kasih untuk segala bantuannya dan
semangatnya sampai penulis menyelesaikan skripsi ini. Serta teman-
teman seperjuangan angkatan 2005, lanjutkan perjuangan kalian dan
jadilah yang terbaik. Terima kasih atas persahabatan dan kebersamaan
yang indah. Tetap semangat!!....
10. Bapak, Ibu dan adik-adik kos, terima kasih sudah menjadi keluarga yang
baik saat saya berada di kos.
11. Semua pihak yang telah berjasa membantu dalam penulisan skripsi ini
yang tidak dapat disebutkan satu per satu penulis ucapkan terima kasih.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dan keterbatasan ilmu
dalam penyusunan skripsi ini. Oleh karena itu, penulis berharap kritik dan saran
yang membangun guna penyempurnaan skripsi ini. Semoga skripsi ini dapat
memberikan manfaat bagi penyusun khususnya dan pembaca pada umumnya.
Surakarta, Juli 2009
Penulis
x
DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL .............................................................................. i
HALAMAN PENGESAHAN ................................................................ ii
HALAMAN MOTTO.. ........................................................................... iii
HALAMAN PERNYATAAN ................................................................ iv
HALAMAN PERSEMBAHAN.............................................................. v
HALAMAN ABSTRAK......................................................................... vi
HALAMAN ABSTRACT ...................................................................... vii
KATA PENGANTAR............................................................................ viii
DARTAR ISI ......................................................................................... x
DAFTAR TABEL .................................................................................. xii
DAFTAR GAMBAR.............................................................................. xiii
DAFTAR LAMPIRAN........................................................................... xiv
BAB I PENDAHULUAN.................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ................................................................... 1
1.2 Perumusan Masalah ......................................................... 3
1.3 Batasan Masalah................................................................. 3
1.4 Tujuan Penelitian ............................................................... 3
1.5 Manfaat Penelitian.............................................................. 3
BAB II LANDASAN TEORI ............................................................... 4
2.1 Metode geolistrik Tahanan Jenis (Resistivitas).................... 4
2.2 Konfigurasi dipole-dipole ................................................... 9
2.3 Software Res2Dinv ....................……..……………………. 11
2.4 Tanah sebagai pondasi bangunan……..……………………. 12
2.4 Batuan Dasar. ..................................................................... 13
a. Batuan beku.................................................................... 14
b. Batuan sedimen .............................................................. 15
c. Batuan metamorf............................................................. 16
BAB III METODOLOGI PENELITIAN ............................................... 17
xi
3.1 Lokasi dan waktu penelitian................................................ 17
3.2 Alat penelitian .................................................................... 18
3.3 Tahapan Penelitian ............................................................. 18
a. Survei tempat .................................................................. 18
b. Pengambilan dan pengolahan data ................................. 18
c. Interpretasi data .............................................................. 18
3.4 Titik sounding pengambilan data ........................................ 19
3.5 Diagram alir penelitian ....................................................... 20
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN................................................ 21
4.1 Hasil Penelitian................................................................... 21
4.1.1 Titik Sounding 1 ........................................................ 21
4.1.2 Titik Sounding 2 ........................................................ 24
4.1.3 Titik Sounding 3 ........................................................ 25
4.2 Interpretasi Umum.............................................................. 26
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN................................................. 28
5.1 Kesimpulan ........................................................................ 28
5.2 Saran .................................................................................. 28
DAFTAR PUSTAKA............................................................................. 29
LAMPIRAN – LAMPIRAN ..…………………………………………… 31
xii
DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 2.1 Kliasifikasi batuan beku berdasarkan tekstur, komposisi, warna,
dan sumbernya ........................................................................ 15
xiii
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1 Arus yang dialirkan pada material konduktif berbentuk
silinder .............................................................................. 5
Gambar 2.2 Aliran yang berasal dari satu sumber arus dalam bumi yang
homogen isotropik .......................................................... 6
Gambar 2.3 Dua titik arus berlawanan polaritasnya di permukaan bumi 6
Gambar 2.4 Susunan elektroda arus dan potensial dalam pengukuran
resistivitas ....................................................................... 7
Gambar 2.5 Konfigurasi elektroda dipole-dipole ................................ 9
Gambar 2.6 Urutan pengukuran menggunakan multi-elektroda ........... 10
Gambar 2.7 Susunan dari blok digunakan dalam model, bersama dengan
datum points dalam pseudosection .................................... 12
Gambar 3.1 Peta lokasi penelitian ...................................................... 17
Gambar 3.2 Titik sounding pengambilan data .................................... 19
Gambar 3.3 Diagram alir penelitian ................................................... 20
Gambar 4.1 Penampang 2D titik sounding 1 ...................................... 21
Gambar 4.2 Penampang 2D titik sounding 2 ...................................... 24
Gambar 4.3 Penampang 2D titik sounding 3 ...................................... 25
xiv
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1. Data penelitian ...................................................................... 31
Lampiran 2. Resistivitas batuan beku, sediman dan metamorf .................... 40
Lampiran 3. Daya dukung yang aman pada tanah dan batuan .................... 43
Lampiran 4. Penampang litologi desa Puro, Kecamatan Karangmalang....... 42
Lampiran 5. Instrumentasi alat Resistivitymeter OYO Model 2119C
MCOhm-El ........................................................................... 46
Lampiran 6. Langkah-langkah pengolahan data dengan software res2div .. 50
28
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil analisis data Geolistrik maka dapat disimpulkan sebagai
berikut :
1. Di daerah Kroyo batuan dasar ditemukan mencapai kedalaman 100,9 m,
semakin ke arah Utara lapisan batuan dasar ini mulai menipis dan berada
pada lapisan atas.
2. Pembuatan pondasi untuk konstruksi bangunan ringan (maksimal 3 lantai)
sudah dapat dibangun pada lapisan lempung yang berada pada kedalaman
hingga 36,7 m. Sedangkan untuk konstruksi bangunan berat dapat
dibangun pada batuan dasar.
3. Pasir (sand) adalah lapisan yang buruk untuk dibangun gedung diatasnya,
karena sifatnya yang tidak kohesif. Lapisan pasir berada di sebelah Selatan
daerah Kroyo dan berada pada lapisan atas yaitu pada kedalaman antara
3,42 m – 36,7 m
5.2 Saran
Adapun saran yang dapat diberikan adalah :
1. Dalam perencanaan pembuatan pondasi selain memperhitungkan letak
batuan dasar perlu juga diperhatikan lokasi atau daerah lapisan lapuk atau
lunak berada sehingga dapat mengurangi resiko kerusakan bangunan.
2. Untuk memperoleh data lapisan tanah yang lebih dalam lagi dapat
dilakukan dengan meningkatkan nilai n dan arus (I).
1
1
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Semakin meningkatnya kebutuhan masyarakat di kota Sragen untuk
mendapatkan pendidikan yang layak, maka oleh Dinas Pendidikan dibuat program
Sekolah Berstandar Internasional di daerah Karangmalang. Untuk menunjang
program tersebut maka dibangun gedung sekolah mulai dari TK, SD, SMP dan
SMA. Untuk tahap pertama dilakukan pembangunan gedung sekolah untuk TK
dan SD dengan fasilitas gedung 2 lantai. Tahap selanjutnya akan dibangun gedung
untuk SMP dan SMA. Dalam perencanaan pembangunan gedung sekolah ini
dibutuhkan perhitungan-perhitungan yang menyangkut ketahanan dan kekuatan
bangunan, agar fenomena kegagalan bangunan bisa diminimalisasi.
Tanah selalu mempunyai peranan yang penting pada suatu lokasi
pekerjaan konstruksi. Tanah adalah pondasi pendukung suatu bangunan atau
bahan kontruksi dari bangunan itu sendiri. Perlu mempunyai pengertian yang
mendalam mengenai fungsi-fungsi serta sifat tanah itu bila dilakukan pembebanan
terhadapnya (Suyono Sosrodarsono dan Kazuto Nakazawa, 1984).
Suatu bangunan yang berdiri di atas tanah akan menimbulkan beban
terhadap bawah tanah. Tanah akan mengalami tegangan tergantung beban pikul
dan luas pondasi. Sebagai akibat terjadinya tegangan di bawah tanah, maka akan
timbul perubahan bentuk (deformasi) yang akan mengakibatkan penurunan
(settlement) terhadap bangunan yang bersangkutan (Verhoef, 1994).
Diperlukan perencanaan pembangunan yang cukup matang untuk
mencegah timbulnya perubahan bentuk yang kemudian akan mengakibatkan
penurunan pada bangunan. Suatu bangunan yang dibangun tanpa memperhatikan
struktur tanah dan tata lingkungan maka akan memiliki resiko yang lebih besar
terhadap kerusakan akibat dari gempa maupun penurunan tanah, oleh karena itu
dalam merencanakan pembangunan perlu diketahui kondisi lingkungan sehingga
fenomena kegagalan gedung tidak terjadi. Dengan mengetahui ketahanan dan
kekuatan bangunan baik dari faktor luar yang berupa daya dukung tanah,
2
2
ketahanan terhadap angin, faktor iklim maupun faktor dalam berupa beban
bangunan itu sendiri, maka kegagalan gedung dapat diminimalisasi. Di samping
tanah itu sendiri, batuan dasar yang terletak tidak terlalu dalam juga sering
menjadi perhatian terutama dalam segi kualitasnya.
Tidak hanya struktur bangunannya saja yang perlu diketahui tetapi juga
lokasi dan kondisi bawah tanah dimana bangunan itu akan dibangun. Dari jenis
tanah maupun kedalaman batuan dasar (bedrock) dimana batuan tersebut belum
mengalami pelapukan pada suatu wilayah, maka perencanaan model pondasi dan
kekuatan pondasi dapat ditentukan (Priyani Kurniasari, 2008).
Pondasi yang terlalu dangkal serta tidak memperhitungkan beban
bangunan diatasnya membuat bangunan tersebut mudah rusak karena tanah telah
kehilangan daya dukung terhadap pondasi. Maka semakin tinggi bangunan
tersebut, semakin dalam pula pondasi yang harus dibuat. Pondasi bangunan yang
dibuat pada batuan dasar mempunyai kekuatan tumpu yang lebih baik sehingga
akan dapat mengurangi resiko kerusakan akibat penurunan tanah.
Eksplorasi tanah dilakukan dengan pengambilan contoh tanah dari lapisan
bawah. Indikator yang berhubungan dengan karakteristik mekanik tanah pondasi
harus dicari dengan pengujian-pengujian yang sesuai pada letak asli tanah itu.
Biasanya dibuatkan suatu lubang bor ke dalam tanah pondasi dan kemudian
dilakukan berbagai pengujian. Akan tetapi metode ini hanya memberikan
informasi dalam arah vertikal pada titik pemboran sehingga untuk memperkirakan
luas atau penyebaran karakteristik tanah dalam arah mendatar, diperlukan suatu
metode survei yang lain seperti penyelidikan geolistrik. Penyelidikan geolistrik
bekerja berdasarkan harga tahanan spesifik tanah pondasi yang berbeda-beda.
Pendugaan struktur geologi ini dapat digunakan sebagai acuan membuat pondasi
bangunan agar bangunan terhindar dari kerusakan-kerusakan yang dapat terjadi
akibat dari penurunan tanah.
3
3
1.2 Perumusan Masalah
Permasalahan dalam penelitian ini adalah pada kedalaman berapakah
batuan dasar dapat ditemukan?
1.3 Batasan Masalah
Dalam penelitian ini untuk mengidentifikasi kedalaman batuan dasar di
desa Kroyo, Karangmalang Kabupaten Sragen dilakukan dengan menggunakan
metode Geolistrik dan konfigurasi yang digunakan adalah konfigurasi dipole-
dipole. Interpretasi data dengan menggunakan Software Res2Dinv.
1.4 Tujuan Penelitian
Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk menentukan kedalaman
batuan dasar di desa Kroyo, Karangmalang Kabupaten Sragen berdasarkan nilai
resistivitas batuan.
1.5 Manfaat Penelitian
Diharapkan dari penelitian ini dapat digunakan untuk membantu dalam
perencanaan pembangunan sekolah di daerah Karangmalang Kabupaten Sragen.
4
4
BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 Metode geolistrik Tahanan Jenis (Resistivitas)
Metode geolistrik merupakan salah satu metode geofisika yang
mempelajari sifat aliran listrik di dalam bumi dan bagaimana cara mendeteksinya
di permukaan bumi. Dalam hal ini meliputi pengukuran potensial dan pengukuran
arus yang terjadi baik secara alamiah maupun akibat injeksi arus kedalam bumi.
Oleh karena itu metode geolistrik mempunyai banyak macam, salah satunya
adalah metode geolistrik tahanan jenis (resistivitas) (Lilik Hendrajaya dan Idam
Arif, 1990).
Tujuan dari survei geolistrik adalah untuk menentukan distribusi
resistivitas dibawah permukaan dengan membuat pengukuran di permukaan tanah.
Pengukuran resistivitas secara normal dibuat dengan cara menginjeksikan arus ke
dalam tanah melalui dua elektroda arus, dan mengukur beda tegangan yang
dihasilkan pada dua elektroda potensial. Dari pengukuran ini resistivitas yang
sebenarnya dari bawah permukaan dapat diperkirakan. Resistivitas tanah berkaitan
dengan berbagai parameter geologi seperti mineral dan konten cairan, porositas,
derajat patahan, persentase dari patahan diisi dengan air tanah dan derajat dari
saturasi air di batuan (Singh, 2004).
Berdasarkan hukum Ohm diketahui bahwa besar tegangan V suatu material
bergantung pada kuat arus I dan hambatan listrik R yang dirumuskan sebagai
berikut:
V = IR (2.1)
Studi hambatan listrik dari geofisika dapat dipahami dalam konteks dari
aliran arus melalui medium di bawah permukaan yang terdiri dari lapisan bahan
dengan resistivitas yang berbeda. Untuk sederhananya, semua lapisan
diasumsikan horisontal. Resistivitas ρ dari bahan adalah pengukuran seberapa
baik bahan menghambat aliran arus listrik (Herman, 2001).
5
5
Gambar 2.1 Arus yang dialirkan pada material konduktif berbentuk silinder
Suatu material konduktif berbentuk silinder yang homogen memiliki
panjang sebesar L serta luas penampang A maka resistivitasnya sebesar:
L
A
R =  (2.2)
Dari persamaan (2.1) dan persamaan (2.2) jika disubstitusi persamaannya akan
menjadi:
IL
VA
=  (2.3)
dimana:
V : beda potensial (Volt)
I : kuat arus yang melalui bahan (Ampere)
Bumi diasumsikan sebagai medium yang homogen isotropis. Misalkan
elektroda arus mengalirkan arus pada medium isotropis, maka akan terbentuk
bidang ekuipotensial berbentuk setengah bola = 2πr
2
sedangkan garis aliran arus
medan listriknya pada arah radial (Telford dkk, 1976).
I
V
R
L
A
6
6
Gambar 2.2 Aliran yang berasal dari satu sumber arus dalam bumi yang homogen
isotropik
Pada gambar 2.2 diatas dapat dilihat bahwa aliran arus listrik selalu tegak
lurus terhadap bidang ekuipotensial. Untuk elektroda arus yang ditempatkan di
permukaan medium homogen isotropis dan udara diatasnya mempunyai
konduktifitas nol, besarnya potensial yang dapat diukur (Telford dkk, 1976)
r
I
V
1
2
|
.
|

\
|
=


(2.4)
Dalam ruang tiga dimensi, permukaan ekuipotensial yang terletak
ditengah-tengah kedua sumber arus akan berupa setengah lingkaran seperti yang
ditunjukkan pada gambar di bawah ini.
Gambar 2.3 Dua titik arus yang berlawanan polaritasnya di permukaan
bumi
7
7
Pengukuran di lapangan digunakan dua elektroda untuk mengalirkan arus
(C
1
dan C
2
) dan beda potensialnya diukur antara dua titik dengan menggunakan
dua elektroda potensial (P
1
dan P
2
).
Gambar 2.4 Susunan elektroda arus dan potensial dalam pengukuran
resistivitas
Potensial di titik P
1
adalah (Telford dkk, 1976) :
|
|
.
|

\
|
÷ =
2 1
1 1
2
1
r r
I
V
P


(2.5)
Dimana r
1
dan r
2
adalah jarak elektroda potensial P
1
terhadap elektroda-elektroda
arus, sedangkan potensial di titik P
2
adalah :
|
|
.
|

\
|
÷ =
4 3
1 1
2
2
r r
I
V
P


(2.6)
Dimana r
3
dan r
4
adalah jarak elektroda potensial P
2
terhadap elektroda-elektroda
arus.
Selisih potensial antara 2 titik itu :
2 1
P P
V V P ÷ = A (2.7)
sehingga :

|
|
.
|

\
|
÷ ÷
|
|
.
|

\
|
÷ = A
4 3 2 1
1 1 1 1
2
1
r r r r
V


(2.8)
Besar tahanan jenis semunya adalah
1
1 2 3 4
1 1 1 1
2
1
a
V
r r r r
 
÷
| | A
= ÷ ÷ +
|
\ .
(2.9)
8
8
Dengan:
∆V : beda potensial antara P
1
dan P
2
(volt)
I : besarnya arus yang diinjeksikan melalui elektroda C
1
dan C
2
(ampere)
r
1
: jarak antara C
1
dan P
1
(meter)
r
2
: jarak antara C
2
dan P
1
(meter)
r
3
: jarak antara C
1
dan P
2
(meter)
r
4
: jarak antara C
2
dan P
2
(meter)
Nilai resistivitas semu tergantung pada tahanan jenis lapisan-lapisan
pembentuk formasi geologi (subsurface geology) dan spasi serta geometrik
elektroda. Bentuk umum resistivitas semu adalah :
I
V A
= K
a
 (2.10)
Dengan mensubstitusikan persamaan (2.9) dengan persamaan (2.10) maka akan
didapatkan persamaan:
1
1 2 3 4
1 1 1 1
2 K
r r r r

÷
| |
= ÷ ÷ +
|
\ .
(2.11)
Dimana K adalah besaran koreksi letak kedua elektroda potensial terhadap
letak kedua elektroda arus dan disebut dengan Faktor geometri (geometrical
factor). Letak kedua elektroda potensial terhadap letak kedua elektroda arus
mempengaruhi besarnya beda potensial diantara kedua elektroda potensial
tersebut (Lilik Hendrajaya dan Idam Arif, 1990).
2.2 Konfigurasi dipole-dipole
Pada metode geolistrik tahanan jenis (resistivitas), arus listrik dialirkan ke
dalam bumi melalui dua elektroda arus dan besarnya potensial yang disebabkanya
diukur dipermukaan bumi melalui dua elektroda potensial. Terdapat berbagai
macam aturan yang dipakai untuk menempatkan elektroda tersebut. Aturan-aturan
penempatan keempat elektroda tersebut dalam istilah geofisika sering dinamai
sebagai konfigurasi elektroda.
9
9
Metode geolistrik yang sering digunakan di Indonesia sejauh ini terbatas
pada konfigurasi Schlumberger dan konfigurasi Wenner. Kedua konfigurasi ini
digunakan dalam pelaksanaan di lapangan yang tidak terlalu sulit (cukup datar dan
luas), dan penetrasi yang tidak terlalu dalam. Pada sounding listrik metode
resistivitas untuk penetrasi dalam, kedua konfigurasi ini menjadi sangat lemah,
karena membutuhkan bentangan elektroda lurus yang panjang sehingga
membutuhkan keadaan lapangan yang baik (merata) dan tuntutan perubahan
bentangan yang memakan waktu lama.
Untuk mengatasi kelemahan kedua konfigurasi tersebut digunakan
konfigurasi dipole-dipole yang pada prinsipnya mempunyai keunggulan dalam
pelaksanaan yang dapat menutup beberapa kelemahan konfigurasi Schlumberger
dan Wenner tersebut, terutama kebutuhan kabel dan waktu untuk perubahan
bentangan yang relatif pendek (Lilik Hendrajaya dan Idam Arif, 1990).
Susunan konfigurasi elektroda dipole-dipole adalah sebagai berikut:
Gambar 2.5 Konfigurasi elektroda dipole-dipole
Dari gambar diatas terlihat bahwa untuk konfigurasi dipole-dipole kedua
elektroda potensial diletakkan di luar elektroda arus. a adalah jarak antara kedua
elektroda potensial, na adalah jarak antara elektroda arus dan elektroda potensial
bagian dalam (C2 dan P1 ), dengan n = 1,2,3,…(bilangan bulat). Jika n-nya
semakin besar maka kedalaman penyelidikan akan semakin besar.
Masing-masing konfigurasi elektroda mempunyai faktor geometri yang
berbeda. Faktor geometri untuk konfigurasi dipole-dipole adalah:
P
2
P
1
C
1
C
2
10
10
1
1
2
1 1 1
2
÷
|
.
|

\
|
+
+
+
÷ ÷
+
=
na a na a na na a
K  (2.12)
) 2 )( 1 ( + + = n n an K  (2.13)
Resistivitas semu mewakili suatu bobot rata-rata dari resistivitas
sebenarnya pada suatu volume tanah yang besar, dimana nilai resistivitas semu
suatu tipe tanah atau batuan khusus dapat meliputi suatu rentang yang luas dan
nilainya bergantung pada spasi elektroda.
Gambar 2.6 Urutan pengukuran menggunakan multi-elektroda
(Morais, 2008)
Untuk medium berlapis, jika jarak antar elektroda arus kecil maka akan
memberikan nilai resistivitas semu yang harganya mendekati ρ batuan di dekat
permukaan, sedangkan untuk jarak bentangan yang lebar, resistivitas yang
diperoleh akan mewakili harga ρ batuan yang lebih dalam (Kurniasari, 2008).
Jarak elektroda ini sebanding dengan kedalaman lapisan batuan yang
terdeteksi. Semakin besar jarak elektroda, semakin dalam lapisan batuan yang
diselidiki.
Elektroda
Arus Elektroda Potensial
n
11
11
2.3 Software Res2dinv
Res2dinv adalah program komputer yang secara otomatis akan
menentukan model resistivitas dua dimensi (2-D) di bawah permukaan untuk data
yang diperoleh dari survei geolistrik. Program berbasis Windows dan printer
didukung secara otomatis. Telah diuji dengan layar modus video dari 1.600
hingga 1.200 pixel dan 256 warna. Program ini dirancang untuk membalikkan
kumpulan data besar (sekitar 200-6.500 data) dikumpulkan dengan sistem dengan
jumlah elektroda yang besar (sekitar 25 hingga 1.800 elektroda).
Model dua dimensi yang digunakan oleh program inversi, yang terdiri dari
sejumlah blok segi empat, yang ditunjukkan dalam gambar 2.7. Pengaturan dari
blok dengan bebas terikat dengan distribusi dari data dalam pseudosection.
Distribusi dan ukuran blok yang akan dibuat secara otomatis oleh program
sehingga jumlah blok biasanya tidak melebihi jumlah data. Namun, program ini
memiliki pilihan yang memungkinkan pengguna untuk menggunakan model
dimana jumlah blok dapat melebihi jumlah data. Kedalaman bawah dari blok
tersebut ditetapkan menjadi kira-kira sama dengan kedalaman setara penyidikan
dari titik data jarak elektroda terbesar. Survei ini biasanya dilakukan dengan
sistem dimana elektroda dapat diatur sepanjang baris dengan jarak konstan antara
elektroda yang berdekatan. Namun, program ini juga bisa menangani data set
dengan jarak elektroda yang tidak seragam.
12
12
Gambar 2.7 Susunan dari blok digunakan dalam model, bersama dengan datum
points dalam pseudosection (Anonim 3, 2001)
Program ini bisa digunakan untuk survei menggunakan Wenner, pole-pole,
dipole-dipole, pole-dipole, Wenner-Schlumberger dan susunan dipole-dipole
ekuatorial (persegi panjang). Selain susunan yang umum ini, program ini juga
mendukung susunan yang tidak biasa dengan jumlah yang tidak terbatas dari
konfigurasi elekroda yang mungkin Proses pseudosections dengan elektroda
hingga 1.800 dan titik data hingga 6.500 pada satu waktu. Jarak elektroda terbesar
dapat mencapai 36 kali jarak terkecil digunakan dalam satu set data.
2.4 Tanah Sebagai Pondasi Bangunan
Semua material yang membentuk bumi digolongkan ke dalam material
gelogis, yaitu batuan, tanah, air, minyak bumi, gas, es, dan sebagainya. Dalam
geologi, semua material-geologis padat (tanah, batuan, es) dinamakan “batuan”.
Namun dalam geologi-teknik terdapat perbedaan antara tanah dan batuan (keras).
Tanah diartikan sebagai material yang akan pecah apabila terkena sedikit saja
gaya mekanis (memungkinkan pemindahan tanah dengan cara sederhana)
(Verhoef, 1994).
Blok model Datum point
Susunan dari blok model dan datum point resistivitas semu
13
13
Tanah selalu mempunyai peranan yang penting pada suatu lokasi
pekerjaan konstruksi. Tanah adalah pondasi pendukung suatu bangunan atau
bahan konstruksi dari bangunan itu sendiri. Mengingat hampir semua bangunan
itu dibuat di atas atau di bawah permukaan tanah, maka harus dibuatkan pondasi
yang dapat memikul beban bangunan itu atau gaya yang bekerja melalui bangunan
itu sendiri (Suyono Sosrodarsono dan Kazuto Nakazawa, 1984).
Tergantung dari situasi geologisnya, terdapat beberapa kemungkinan-
kemungkinan berikut bagi pondasi:
- Batuan dapat berada langsung atau tidak jauh di bawah permukaan tanah,
sehingga bangunan yang bersangkutan dapat didirikan di atasnya.
- Batuan dapat berada pada suatu kedalaman tertentu di bawah permukaan
tanah, tetapi pada jarak yang sedemikian rupa sehingga beban bangunan
dapat dialihkan pada batuan.
- Pondasi harus dipasang di atas tanah, karena permukaan batuan berada
terlalu jauh di bawah permukaan tanah.
Apabila di dalam bawah tanah yang dangkal (hingga maksimum sekitar 75
m) terdapat suatu lapisan batuan (atau suatu bidang yang terdiri dari batuan keras),
maka sering kali di situlah pondasi dipasang. Berbagai kesulitan yang umum
terjadi pada batuan tentu saja bisa muncul. Yang terpenting adalah penentuan
kedalaman yang terdapat dan sifat dari permukaan batuan (Verhoef, 1994).
Setiap bangunan akan menimbulkan beban terhadap bawah tanah. Sebagai
akibat dari terjadinya tegangan di bawah tanah, maka akan timbul suatu deformasi
(perubahan bentuk). Deformasi ini akan mengakibatkan suatu penurunan terhadap
bangunan yang bersangkutan. Besarnya penurunan maksimum yang dapat dialami
oleh sebuah bangunan tergantung dari beban-pikul. Setiap jenis tanah atau batuan
mempunyai sebuah beban-maksimum yang tertentu.
2.5 Batuan Dasar
Batuan dasar adalah batuan yang belum mengalami pelapukan dan relatif
masih berada pada tempat aslinya. Batuan ini mendasari tipe batuan yang ada
diatasnya. Batuan dasar mempunyai sifat lebih masif dan mempunyai nilai
14
14
resistivitas yang tinggi, selain itu juga mempunyai sifat impermeabel yaitu tidak
menyerap air. Setiap daerah memiliki batuan dasar yang berbeda-beda tergantung
dari sejarah geologis tempat tersebut, jadi bisa berupa batuan beku, batuan
sedimen maupun batuan metamorf.
Setiap material memiliki karakteristik daya hantar listriknya masing-
masing, batuan adalah material yang juga mempunyai daya hantar listrik dan
harga tahanan jenis tertentu. Batuan yang sama belum tentu mempunyai tahanan
jenis yang sama. Sebaliknya harga tahanan jenis yang sama bisa dimiliki oleh
batuan-batuan berbeda, hal ini terjadi karena nilai resistivitas batuan memiliki
rentang nilai yang bisa saling tumpang tindih. Adapun aspek-aspek yang
mempengaruhi tahanan jenis batuan antara lain: 1. Batuan sedimen yang bersifat
lepas (urai) mempunyai nilai tahanan jenis lebih rendah bila dibandingkan dengan
batuan sedimen padu dan kompak, 2. Batuan beku dan batuan ubahan (batuan
metamorf) mempunyai nilai tahanan jenis yang tergolong tinggi, 3. Batuan yang
basah dan mengandung air, nilai tahanan jenisnya rendah, dan semakin rendah
lagi bila air yang dikandungnya bersifat payau atau asin.
Para ahli geologi mengkasifikasikan batuan dalam tiga kelompok dasar:
beku (igneous), sedimen (sedimentary), dan metamorf (metamorphic). Batuan
merupakan campuran dari berbagai mineral dan senyawa, dan komposisinya
sangat bervariasi.
a. Batuan Beku
Batuan beku adalah batuan yang terbentuk akibat mendinginnya magma
cair. Batuan beku diklasifikasikan menurut tekstur, komposisi, warna, dan
sumbernya. Beberapa batuan beku adalah:
15
15
Tabel 2.1 Klasifikasi batuan beku berdasarkan tekstur, komposisi, warna
dan sumbernya (Bowles, 1989)
Berbutir kasar Berbutir halus Batuan lava
Granit-warna terang Riolit-warna terang Obsidian-hitam dan berkilat
Diorit-warna antara Basal-warna gelap Batu apung-ringan, berongga, dan
berkilat
Gabro-warna gelap Skoria-kemerahan-merahan
sampai hitam dengan ruang
kosong yang besar
Batuan beku ekstrusif (lelehan) terbentuk ketika batuan cair mengeras
sesudah mencapai permukaan tanah. Ekstrusif yang paling banyak terdapat
terbentuk pada saat gunung meletus. Ciri khas batuan beku adalah
kenampakannya yang kristalin, yaitu kenampakan suatu massa dari unit-unit
kristal yang saling mengunci (Interlocking) kecuali gelas yang bersifat kristalin.
Struktur kristal dari batuan ekstrusif cenderung berbutir-halus sebagai akibat dari
pendinginan yang cepat. Beberapa batuan vulkanis mungkin agak berpori (batu-
apung dan scoria) karena batu tersebut memadat ketika uap dan gas lainnya masih
bergelembung.
b. Batuan Sedimen
Batuan sedimen adalah batuan yang terbentuk dari akumulasi material
hasil perombakan batuan yang sudah ada sebelumnya atau hasil aktivitas kimia
maupun organisme yang kemudian mengalami pembatuan (Pettijohn dalam
Danang Endarto, 2005).
Sedimen biasanya didepositkan lapis per lapis yang disebut lapisan
(strata), dan apabila dipadatkan dan tersementasi menjadi satu akan membentuk
batuan sedimen (proses ini disebut pembatuan (lithification)). Batuan-batuan ini,
yang paling banyak adalah serpih, batu-pasir, dan batu-gamping, merupakan 75
persen dari seluruh batuan yang tersingkap di permukaan bumi (Bowles, 1989).
16
16
Batuan sedimen ini bisa digolongkan lagi menjadi beberapa bagian
diantaranya batuan sedimen klastik, batuan sedimen kimia, dan batuan sedimen
organik. Batuan sedimen klastik terbentuk melalui proses pengendapan dari
material-material yang mengalami proses transportasi. Besar butir dari batuan
sedimen klastik bervariasi dari mulai ukuran lempung sampai ukuran bongkah.
Biasanya batuan tersebut menjadi batuan penyimpan hidrokarbon (reservoir
rocks) atau bisa juga menjadi batuan induk sebagai penghasil hidrokarbon (source
rocks). Contohnya batu konglomerat, batu pasir dan batu lempung. Batuan
sedimen kimia terbentuk melalui proses presipitasi dari larutan. Biasanya batuan
tersebut menjadi batuan pelindung (seal rocks) hidrokarbon dari migrasi.
Contohnya anhidrit dan batu garam (salt). Batuan sedimen organik terbentuk dari
gabungan sisa-sisa makhluk hidup. Batuan ini biasanya menjadi batuan induk
(source) atau batuan penyimpan (reservoir). Contohnya adalah batu-gamping
terumbu.
c. Batuan Metamorf
Metamorfosa melalui temperatur dan tekanan yang tinggi yang bekerja
pada batuan sedimen, atau lebih biasa pada batuan beku yang terbenam jauh di
dalam tanah, menghasilkan batuan metamorf. Selama proses metamorfosa, batuan
yang asli mengalami perubahan-perubahan kimiawi dan fisis yang mengubah
tekstur, serta komposisi mineral dan kimiawi.
Penyusunan kembali mineral selama metamorfosa menghasilkan dua
tekstur dasar batuan: terfoliasi (foliated) dan tidak terfoliasi (nonfoliated). Foliasi
menghasilkan mineral batuan yang menjadi datar atau berbentuk pelat dan
tersusun dalam jalur atau lapisan yang sejajar. Batuan terfoliasi antara lain Batu-
tulis atau batu-Sabak (slate), Sekis (schist), Genes (gneiss). Batuan yang tidak
terfoliasi antara lain Kuarsit (quartzite), Marmer (marble), Antrasit (anthracite).
17
17
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
Survei Geolistrik merupakan salah satu metode geofisika untuk menduga
kondisi geologi bawah permukaan, khususnya macam dan sifat batuan
berdasarkan sifat-sifat kelistrikan batuan. Berdasarkan data sifat kelistrikan batuan
yang berupa besaran tahanan jenis (resistivity), masing-masing dikelompokkan
dan ditafsirkan dengan mempertimbangkan data kondisi geologi setempat yang
telah ada. Perbedaan sifat kelistrikan batuan antara lain disebabkan oleh
perbedaan mineral penyusun, porositas, permeabilitas, kandungan air bawah
tanah, dan beberapa faktor lainnya. Berdasarkan faktor-faktor tersebut dapat
diinterpretasikan kondisi geologi bawah permukaan dan kedalaman dari batuan
dasar di suatu daerah.
3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian
Penelitian dilaksanakan pada bulan Maret 2009 di Desa Kroyo,
Karangmalang Kabupaten Sragen.
Gambar 3.1 Peta lokasi Penelitian
Lokasi
18
18
3.2 Alat Penelitian
Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah seperangkat alat
Resistivitymeter OYO type 2119 C.
3.3 Tahapan Penelitian
Penelitian untuk mengidentifikasi kedalaman batuan dasar di desa Kroyo,
Karangmalang Kabupaten Sragen dilakukan dengan tahapan prosedur kerja
seperti di bawah ini :
a. Survei tempat
Survei tempat disini meliputi survei lokasi penelitian dan mencari
informasi-informasi yang dapat digunakan dalam pengambilan data. Dari data
kedalaman pondasi gedung-gedung yang sudah dibangun di lokasi tersebut dan
juga data keadaan tanah sebelum dilakukan pembangunan akan membantu dalam
pengambilan data.
b. Pengambilan dan pengolahan data
Pengukuran besarnya tahanan jenis batuan bawah permukaan tanah
dengan menggunakan vertical electrical sounding, bertujuan untuk mengetahui
variasi susunan lapisan batuan bawah tanah secara vertical, dengan cara memberi
arus listrik ke dalam tanah serta diukur potensialnya. Dalam penelitian ini
digunakan konfigurasi dipole-dipole karena lokasi yang diteliti di sini tidak begitu
luas. Konfigurasi dipole-dipole memiliki keunggulan dalam pelaksanaan terutama
kebutuhan kabel dan waktu untuk perubahan bentangan yang relatif lebih pendek.
Untuk konfigurasi dipole-dipole kedua elektroda potensial diletakkan di luar
elektroda arus. Dengan jarak antara elektroda arus (a) adalah 20 m.
Data yang diperoleh dari geolistrik yaitu berupa data resistivitas (ρ),
tegangan (V) dan Arus (I). Dari data tersebut kemudian diolah dengan
menggunakan software Res2dinv, untuk mendapatkan kedalaman (h), dan
penampang 2 dimensi dari tiap-tiap lapisan tanah.
c. Interpretasi data
Cara menginterpretasi adalah dengan mengkorelasikan hasil pengolahan
data yang berupa informasi nilai resistivitas dan kedalaman dengan pengetahuan
19
19
dasar aspek-aspek tahanan jenis batuan, kondisi geologis, dan data lapisan tanah
dari sumur kontrol disekitar daerah tersebut.
3.4 Titik Sounding Pengambilan Data
Gambar 3.2 Titik sounding pengambilan data
Titik Sounding 2
Titik Sounding 3
Titik Sounding 1
20
20
3.5 Diagram Alir Penelitian
Gambar 3.3 Diagram Alir Penelitian
Mulai
Pengambilan data
Tahanan Jenis (ρ)
Software Res2dinv
Kedalaman dan penampang 2 D
Interpretasi data
Kesimpulan
Selesai
Survei Pendahuluan
21
21
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
Area atau lokasi penelitian di desa Kroyo ini sejarah awalnya adalah area
persawahan. Karena tanah yang terdapat di lapangan bersifat sangat lepas atau
sangat mudah tertekan dan mempunyai permeabilitas yang terlalu tinggi sehingga
tidak sesuai untuk suatu proyek pembangunan, maka tanah tersebut harus
distabilisasikan. Stabilisasi yang dilakukan adalah untuk meningkatkan kerapatan
tanah dan menurunkan muka air tanah. Salah satu cara yang dilakukan yaitu
pemadatan dengan dengan menggunakan peralatan mekanis. Pemadatan
merupakan usaha untuk mempertinggi kerapatan tanah dengan pemakaian energi
mekanis untuk menghasilkan pemampatan partikel (Bowles, 1989).
4.1 Hasil Penelitian
4.1.1 Titik Sounding 1
Gambar 4.1 Penampang 2D Titik Sounding 1

Titik sounding 1 merupakan titik sounding pengambilan data yang berada
di depan pintu masuk Sekolah Berstandar Internasional (SBI) (sebelah timur).
Hasil dari pengukuran yang dilakukan adalah berupa data besarnya nilai
22
22
resistivitas (ρ), arus (I) dan tegangan (V). Data yang didapat telah diproses dengan
menggunakan software Res2dinv dan dihasilkan penampang 2D dengan nilai
resistivitas untuk masing-masing lapisan.
Dari hasil pengolahan data pada titik sounding 1 terdapat beberapa lapisan
batuan dengan nilai resistivitas yang berbeda-beda. Terlihat pada gambar terdapat
lapisan dengan nilai resistivitas sebesar 22 Ωm, diinterpretasikan sebagai lapisan
Pasir (sand). Pasir merupakan batuan sedimen lepas yang mempunyai permukaan
sangat kasar. Lapisan ini berada pada bentangan antara 0 m – 90 m, dan berada
pada kedalaman 3,42 m – 36,7 m. Pasir mempunyai sifat tidak kohesif (tidak
saling mengikat), sehingga jika didirikan bangunan diatasnya maka akan
mengakibatkan penurunan langsung. Penurunan langsung adalah penurunan yang
langsung terjadi sewaktu gaya-gaya luar bekerja, yakni termasuk perubahan
elastis pondasi dan juga hampir seluruh penurunan pada tanah berpasir.
Apabila sebuah beban ternyata terlampau besar bagi massa tanah, maka
massa tanah bisa kehilangan katahananya. Daya dukung maksimum (juga disebut
daya-pikul;ultimate baering capacity) adalah tekanan maksimum yang dapat
ditahan oleh massa tanah tanpa kehilangan ketahanannya. Daya dukung awan
(safe bearing capacity) adalah gaya-pikul maksimum dibagi suatu faktor aman.
Karena, untuk sebagian besar material geologis, tercapainya kekuatan dan
perilaku deformasi dapat diketahui, maka untuk ini dapat diterangkan sebuah
“gaya-pikul yang aman”. Untuk tanah berpasir yang lepas mempunyai daya
dukung sebesar >100 kPa (Verhoef, 1994).
Lapisan dengan nilai resistivitas sebesar 51,9 Ωm diinterpretasikan sebagai
lapisan Lempung dengan kedalaman antara 3,42 m – 36,7 m dan lapisan ini
berada pada bentangan 0 m – 110 m. Lapisan ini disebut dengan lapisan yang
lunak, umumnya lapisan yang lunak ini terdiri dari tanah yang sebagian besar
terdiri dari butir-butir yang sangat kecil. Pada lapisan yang demikian bilamana
pembebanan konstruksi melampaui daya dukung kritis, maka akan terjadi
kerusakan tanah pondasi. Meskipun intensitas beban itu berkurang dari daya
dukung kritis, dalam jangka waktu yang lama besarnya penurunan akan
meningkat. Untuk lempung mempunyai daya dukung yang sangat kecil yaitu <75
23
23
kPa. Dengan daya dukung yang sangat kecil selain dapat menyebabkan gejala
kerusakan tanah pondasi atau penurunan tambahan tetapi juga akan menyebabkan
konstruksi itu tidak berfungsi semestinya, hal ini mengakibatkan permukaan tanah
di sekeliling konstruksi naik atau turun. Tetapi untuk keperluan konstruksi ringan
dengan beban yang tidak terlalu besar, pondasi sudah dapat dibangun diatasnya.
Konstruksi ringan adalah bangunan gedung dari satu hingga tiga tingkat.
Nilai resistivitas sebesar 122 Ωm diinterpretasikan sebagai lapisan batuan
dasar yaitu Breksi dengan kedalaman mencapai 100,9 m dari permukaan tanah.
Lapisan ini berada pada bentangan antara 0 m – 120 m. Berdasarkan kondisi
geologisnya karena batuan berada langsung atau tidak jauh di bawah permukaan
tanah, sehingga bangunan yang bersangkutan dapat didirikan di atasnya.
Pada bentangan antara 20 m – 130 m terdapat lapisan dengan nilai
resistivitas sebesar 288 Ωm, lapisan ini diinterpretasikan sebagai lapisan Batu
Pasir Tufaan. Lapisan ini berada pada kedalaman mencapai 100,9 m. Batu pasir
tufaan mempunyai daya dukung yang cukup kuat yaitu 4.000 kPa, dengan daya
dukung sebesar ini dapat digunakan untuk konstruksi bangunan berat seperti
bangunan flat, kompleks industri, dan bangunan besar lainnya.
Dari hasil interpretasi data titik sounding 1 untuk pembangunan konstruksi
ringan sudah dapat dilakukan pada kedalaman 3,42 m, tetapi untuk membuat
bangunan pada bentangan antara 0 m – 90 m mempunyai resiko terjadi penurunan
langsung karena lapisan ini merupakan lapisan pasir (sand). Sedangkan untuk
konstruksi berat pondasi dapat dibangun pada batuan dasar yang berada hingga
kedalaman 100,9 m.
24
24
4.1.2 Titik Sounding 2
Gambar 4.2 Penampang 2D Titik Sounding 2
Titik sounding 2 berada di pintu keluar Sekolah Berstandar Internasional
(SBI) (sebelah Barat). Pada titik sounding 2 ini terdapat juga berberapa lapisan
dengan nilai yang berbeda untuk masing-masing lapisan. Untuk lapisan dengan
nilai resistivitas sebesar 57,9 Ωm diinterpretasikan sebagai lapisan lempung.
Lapisan ini berada pada bentangan antara 70 m – 160 m dan mempunyai
kedalaman antara 3,42 m – 36,7 m. Lapisan lempung merupakan lapisan tanah
yang kohesif (saling mengikat), dalam tanah kohesif jenuh penurunan karena
konsolidasi berlangsung setelah terjadinya penurunan langsung. Tetapi untuk
pembangunan gedung konstruksi ringan (maksimal 3 lantai), maka pembangunan
pondasi dangkal sudah dapat dilakukan pada kedalaman 3,42 m.
Pada bentangan antara 10 m – 210 m terdapat lapisan batu pasir tufaan
dengan nilai resistivitas sebesar 513 Ωm. Lapisan ini mempunyai kedalaman
hingga 58,8 m batu pasir tufaan terbentuk akibat butiran pasir (kuarsa) yang
mengalami tekanan dan sementasi, batuan ini sangat berpori dan kurang bersatu.
Terdapat batuan dasar dengan nilai resistivitas sebesar 1061 Ωm, lapisan
ini diinterpretasikan sebagai lapisan batuan Breksi. Batuan dasar mempunyai sifat
yang masif dan tidak menyimpan air, sehingga karena sifatnya yang tidak dapat
25
25
menyimpan air, batuan dasar memiliki nilai resistivitas yang relatife besar.
Lapisan ini berada pada bentangan 0 m – 250 m dengan kedalaman hingga 100,9
m. Sesuai dengan formasi batuan penyusun geologi kota Sragen yaitu Formasi
Endapan Lawu yang terdiri atas batu pasir gunungapi, batulempung-lanau
gunungapi, breksi gunungapi dan lava.
Nilai resistivitas sebesar 2196 Ωm diinterpretasikan sebagai lapisan batu
Tuff. Sesuai dengan data sumur kontrol di daerah Puro, Karangmalang Kabupaten
Sragen. Lapisan batu tufaan ditemukan hingga kedalaman 100,9 m. Batu Tufaan
merupakan batuan sedimen piroklastik atau sedimen vulkanik.
Pada titik sounding 2 pembangunan untuk konstruksi ringan sudah dapat
dilakukan pada kedalaman 3,42 m, karena pada titik sounding 2 ini tidak terdapat
lapisan pasir seperti pada titik sounding 1. Untuk konstruksi berat pondasi dapat
dibangun pada batuan dasar yang berada hingga kedalaman 100,9 m.
4.1.3 Titik Sounding 3
Gambar 4.3 Penampang 2D Titik Sounding 3
Titik sounding 3 letaknya adalah di tengah lokasi Sekolah Berstandar
Internasional (SBI). Titik nol yang menjadi acuan sama dengan titik nol dari
26
26
sounding 1, kemudian dilakukan pengukuran di area yang belum dibangun
gedung-gedung bertingkat. Pada titik sounding 3 lapisan dengan nilai resistivitas
sebesar 10 Ωm diinterpretasikan sebagai lapisan Pasir. Tanah diartikan sebagai
material yang akan pecah apabila terkena sedikit saja gaya mekanis
(memungkinkan perpindahan tanah dengan cara sederhana). Karena tanah tidak
homogen dan tidak berupa satu kesatuan, maka hubungan antara tegangan dan
regangannya tidaklah sama dengan sifat benda elastis padat. Lapisan ini
mempunyai kedalaman hingga 18,5 m.
Lapisan Lempung ditemukan pada bentangan antara 0 m – 220 m dengan
nilai resistivitas sebesar 61,6 Ωm. Untuk lapisan lempung sudah dapat dibangun
konstruksi ringan yaitu gedung dengan maksimal 3 lantai. Tanah merupakan salah
satu bahan kontruksi yang langsung tersedia di lapangan dan apabila dapat
digunakan akan sangat ekonomis. Tetapi dalam pemanfaatan tanah sebagai bahan
konstruksi harus memperhatikan gaya-pikul yang aman sehingga dapat
mengurangi resiko penurunan. Penurunan adalah gerakan vertikal pada tanah yang
berada di bawah akibat berat timbunan di atasnya.
Untuk batuan dasar ditemukan dengan nilai resistivitas sebesar ini 207 Ωm
diinterpretasikan sebagai batuan Breksi. Batuan dasar banyak dicari oleh insinyur
Geoteknik karena sifatnya yang masif dan tidak menyimpan air (impermeabel)
membuat batuan dasar mempunyai daya dukung yang besar, sehingga banyak
digunakan untuk pondasi konstruksi bangunan berat.
Untuk titik sounding 3 mempunyai lapisan yang sama dengan titik
sounding 1 karena letaknya yang masih sangat berdekatan, hanya saja
kedalamannya yang agak berbeda untuk tiap lapisan. Pembangunan pondasi untuk
konstruksi ringan sudah dapat dibangun pada kedalaman 36,7 m. Sedangkan
untuk konstruksi berat pondasi dibangun pada batuan dasar yang berada mencapai
kedalaman 100,9 m.
4.2 Interpretasi Umum
Berdasarkan data sumur kontrol di desa Puro lapisan batuan masih sama
dengan titik sounding 1 dan 3 tetapi berbeda dengan titik sounding 2. Lapisan
27
27
pasir mulai menipis pada kedalaman 3 m sehingga pada titik sounding 2 lapisan
pasir tidak ditemukan seperti pada titik sounding 1 dan 3. Di daerah Kroyo untuk
pembangunan pondasi konstruksi ringan sudah dapat dilakukan pada kedalaman 3
m. Dan untuk batuan dasar di daerah Kroyo sudah dapat ditemukan hingga
kedalaman 100,9 m.
Letak perlapisan batuan dilihat dari dua data sumur kontrol yaitu di daerah
Puro (sebelah selatan) dengan daerah Sragen Wetan (Utara) dibandingkan dengan
hasil interpretasi data terlihat mulai berubah letak kedalamannya. Semakin kearah
Barat lapisan pasir mulai menghilang, sedangkan untuk lapisan lempung semakin
ke Utara lapisannya semakin menurun. Dari data sumur kontrol di desa Puro
lempung ditemukan pada kedalaman 30 m, seperti pada titik pengambilan data di
SBI lapisan lempung ditemukan hingga kedalaman 36,7 m. Sedangkan untuk data
sumur di Sragen Wetan lapisan Lempung ditemukan pada kedalaman 40 m.
Batu Pasir Tufaan semakin ke Utara (menuju arah Sragen Wetan)
posisinya semakin ke atas. Hal ini terlihat dari data sumur kontrol di desa Puro
batu pasir tufaan ditemukan pada kedalaman 11 m, sedangkan dari hasil
pengolahan data SBI ditemukan pada kedalaman 3,42 m dan dari data sumur
kontrol di Sragen Wetan batu pasir tufaan ditemukan pada kedalaman 1 m.
Lapisan Breksi semakin ke arah Utara lapisannya semakin menipis, dan di
daerah Sragen Wetan sudah tidak terdapat lapisan Breksi. Tetapi untuk membuat
bangunan konstruksi ringan sudah dapat dilakukan pada kedalaman 3.42 m yaitu
pada lapisan lempung. Untuk daerah Kroyo bagian Selatan untuk
pembangunannya harus memperhatikan lapisan pasir yang juga menjadi batuan
penyusun di daerah Kroyo.
29
29
DAFTAR PUSTAKA
Anonim 1.2000.Laporan Akhir Pekerjaan Pembuatan Satu Buah Sumur Produksi
Di Desa Puro, Kecamatan Karang Malang Kabupaten
Sragen.Sragen:Pemerintah Kabupaten Sragen Perusahaan Daerah Air
Minum (PDAM) Sragen
Anonim 2.2000.Laporan Akhir Pekerjaan Penyediaan Dan Pengelolaan Air
Bersih Di Kecamatan Sragen.Sragen:Pemerintah Kabupaten Sragen
Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Sragen
Anonim 3.2001.Res2dinv ver 3.4 for Windows 95/98/Me/2000/NT/XP.
www.heritagegeophysics.com/images/res2Dinvmanual.pdf
Bowles, J. E.1989.Sifat-sifat Fisis Dan Geoteknis Tanah (Mekanika Tanah).
Jakarta : Erlangga
Datun, M, Sukandarrumidim, B. Hermanto dan N. Suwarna.1996.Peta geologi
Lembar Ngawi, Jawa.Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi
Endarto, Danang.2005.Pengantar Geologi Dasar.Surakarta : LPP UNS UPT
Penerbitan dan UNS Press
Hendrajaya, Lilik dan Idam Arif.1990.Geolistrik Tahanan Jenis.1990.Bandung :
Laboratorium Fisika Bumi Jurusan Fisika FMIPA ITB
Herman, Rhett.2001.An Introduction to Electrical Resistivity in Geophysics.
Department of Chemistry and Physics and Department of Geology, Radford
University, Radford, Virginia 24142. Journal of American Association of
Physics Teachers. Vol 69: 943-952
Kurniasari, Priyani.2008.Identifikasi Batuan Dasar (Bedrock) Dengan Metode
Resistivitas Konfigurasi Schlumberger di Universitas Sebelas Maret
Surakarta.Skripsi Jurusan Fisika, FMIPA UNS, Surakarta
Kurniati,Asih,dkk.2008.Buku Panduan Workshop Geofisika.Malang:
Laboratorium Geofisika Jurusan Fisika FMIPA Universitas Brawijaya.
Morais, Fernado. Study Of Flow In Vadose Zone From Electrical
Resistivity Surveys. Journal of Sociedade Brasileira de Geof´ısica. Vol.26:
115-122.
30
30
Papadopoulos, N.G, A. Sarris, Ch. Fassoulas and H. Hamdan.2005.
Contribution of Geophysical Investigations in the Paleontological
Research for the recovery of Deinotherium giganteum from Siteia,Crete,
www.ims.forth.gr/docs/Deinotherium.pdf
Singh, K.B, Lokhande, R.D and Prakash, A.2004.Multielectrode resistivity
imaging technique for the study of coal seam. Central Mining Research
Institute. Journal of Scientific and Industrial Research. Vol. 63. pp 927-930
Sosrodarsono, Suyono dan Kazuto Nakazawa.1984.Mekanika Tanah dan Teknik
Pondasi.Jakarta : P.T. Pradnya Paramita
Telford, W.M, Geldart, L.P., Sheriff, dan Keys, D.A.1976:Applied Geophysics,
Cambridege University Pres, London
Verhoef,P.N.W.1994.Geologi Untuk Tehnik Sipil.Terjemahan. E.Diraatmaja.
cetakan ketiga, Jakarta : Erlangga
31
31
LAMPIRAN 1
DATA PENELITIAN
Line 1
Lokasi : pintu masuk SBI
Tanggal : 14 Maret 2009
Posisi : S = 07
o
26.658’
E = 111
o
01.518’
Elevation = 105 m
C2 C1 P1 P2 n k V I ρ
0 20 40 60 1 376.8 20.862 60.943 128.9861
0 20 60 80 2 1507.2 0.644 60.941 15.92748
0 20 80 100 3 3768 0.345 60.94 21.3318
0 20 100 120 4 7536 0.362 60.94 44.76587
0 20 120 140 5 13188 0.254 60.938 54.96984
0 20 140 160 6 21100.8 0.321 60.938 111.1516
0 20 160 180 7 31651.2 0.051 60.949 26.48462
0 20 180 200 8 45216 0.064 60.938 47.488
0 20 200 220 9 62172 0.182 60.937 185.6886
0 20 220 240 10 82896 0.133 60.93 180.9481
0 20 240 260 11 107765 0.219 60.934 387.3124
0 20 260 280 12 137155 0.027 60.935 60.7728
0 20 280 300 13 171444 0.141 60.936 396.7048
0 20 300 320 14 211008 0.216 60.932 748.0097
0 20 320 340 15 256224 0.045 60.942 189.1976
0 20 340 360 16 307469 0.029 60.934 146.332
0 20 360 380 17 365119 0.123 60.933 737.0335
20 40 60 80 1 376.8 1.773 60.399 11.06089
20 40 80 100 2 1507.2 0.719 60.926 17.78677
20 40 100 120 3 3768 0.426 60.927 26.34576
20 40 120 140 4 7536 0.34 60.927 42.05426
20 40 140 160 5 13188 0.158 60.92 34.20394
20 40 160 180 6 21100.8 0.209 60.928 72.38162
20 40 180 200 7 31651.2 0.153 60.928 79.48125
20 40 200 220 8 45216 0.135 60.927 100.1881
20 40 220 240 9 62172 0.176 60.929 179.5905
20 40 240 260 10 82896 0.061 60.929 82.9926
20 40 260 280 11 107765 0.154 60.928 272.3835
20 40 280 300 12 137155 0.209 60.919 470.55
20 40 300 320 13 171444 0.135 60.931 379.8549
20 40 320 340 14 211008 0.055 60.932 190.4654
20 40 340 360 15 256224 0.023 60.942 96.70099
20 40 380 400 16 307469 0.375 60.933 1892.255
32
32
20 40 400 420 17 365119 0.107 60.933 641.1592
40 60 80 100 1 376.8 2.367 60.927 14.63859
40 60 100 120 2 1507.2 0.582 60.926 14.39764
40 60 120 140 3 3768 0.392 60.926 24.24344
40 60 140 160 4 7536 0.541 60.924 66.91905
40 60 160 180 5 13188 0.561 60.925 121.4357
40 60 180 200 6 21100.8 0.324 60.924 112.2162
40 60 200 220 7 31651.2 1.813 60.923 941.9041
40 60 220 240 8 45216 0.252 60.922 187.0331
40 60 240 260 9 62172 0.348 60.924 355.1286
40 60 260 280 10 82896 0.43 60.923 585.0874
40 60 280 300 11 107765 0.526 60.922 930.4403
40 60 300 320 12 137155 0.02 60.933 45.01836
40 60 320 340 13 171444 0.432 60.922 1215.715
40 60 340 360 14 211008 0.377 60.923 1305.747
40 60 360 380 15 256224 0.19 60.921 799.1097
40 60 380 400 16 307469 0.392 60.923 1978.362
40 60 400 420 17 365119 0.447 60.923 2678.927
60 80 100 120 1 376.8 2.007 60.924 12.4128
60 80 120 140 2 1507.2 0.588 60.925 14.5463
60 80 140 160 3 3768 0.393 60.923 24.30649
60 80 160 180 4 7536 0.373 60.925 46.13751
60 80 180 200 5 13188 0.503 60.925 108.8808
60 80 200 220 6 21100.8 0.312 60.924 108.06
60 80 220 240 7 31651.2 0.339 60.923 176.12
60 80 240 260 8 45216 0.706 60.924 523.9724
60 80 260 280 9 62172 0.4 60.923 408.2005
60 80 280 300 10 82896 0.399 60.924 542.8978
60 80 300 320 11 107765 0.683 60.924 1208.118
60 80 320 340 12 137155 0.009 60.934 20.25793
60 80 340 360 13 171444 0.283 60.923 796.393
60 80 360 380 14 211008 0.602 60.923 2085.039
60 80 380 400 15 256224 0.043 60.923 180.8452
60 80 400 420 16 307469 0.317 60.924 1599.823
60 80 420 440 17 365119 0.11 60.924 659.233
80 100 120 140 1 376.8 2.218 60.931 13.71621
80 100 140 160 2 1507.2 0.729 60.929 18.03326
80 100 160 180 3 3768 0.488 60.931 30.17814
80 100 180 200 4 7536 0.63 60.93 77.92024
80 100 200 220 5 13188 0.605 60.93 130.9493
80 100 220 240 6 21100.8 0.49 60.93 169.693
80 100 240 260 7 31651.2 0.275 60.93 142.8538
80 100 260 280 8 45216 0.117 60.93 86.82541
80 100 280 300 9 62172 0.307 60.929 313.263
80 100 300 320 10 82896 2.421 60.929 3293.854
80 100 320 340 11 107765 2.408 60.928 4259.087
33
33
80 100 340 360 12 137155 1.8 60.928 4051.985
80 100 360 380 13 171444 0.236 60.927 664.0863
80 100 380 400 14 211008 0.641 60.928 2219.934
80 100 400 420 15 256224 0.498 60.927 2094.302
80 100 420 440 16 307469 0.264 60.929 1332.235
80 100 440 460 17 365119 185.269 60.926 1110286
100 120 140 160 1 376.8 1.412 60.926 8.732587
100 120 160 180 2 1507.2 0.478 60.926 11.82486
100 120 180 200 3 3768 0.434 60.926 26.84095
100 120 200 220 4 7536 0.542 60.926 67.04054
100 120 220 240 5 13188 0.078 60.407 17.02889
100 120 240 260 6 21100.8 0.389 60.927 134.7221
100 120 260 280 7 31651.2 0.476 60.926 247.2831
100 120 280 300 8 45216 0.203 60.927 150.6532
100 120 300 320 9 62172 0.422 60.926 430.6303
100 120 320 340 10 82896 0.084 60.927 114.2886
100 120 340 360 11 107765 0.196 60.926 346.6812
100 120 360 380 12 137155 0.667 60.927 1501.51
100 120 380 400 13 171444 0.438 60.927 1232.499
100 120 400 420 14 211008 0.066 60.927 228.5773
100 120 420 440 15 256224 0.335 60.925 1408.864
100 120 440 460 16 307469 0.269 60.926 1357.534
100 120 460 480 17 365119 0.039 60.926 233.7204
34
34
Line 2
Lokasi : Pintu keluar SBI
Tanggal : 15 Maret 2009
Posisi : S = 707
o
26.487’
E = 111
o
01.464’
Elevation = 109 m
C2 C1 P1 P2 n k V I ρ
0 20 40 60 1 376.8 2.393 60.927 14.79939
0 20 60 80 2 1507.2 0.587 60.926 14.52133
0 20 80 100 3 3768 0.492 60.926 30.42799
0 20 100 120 4 7536 0.254 60.928 31.41649
0 20 120 140 5 13188 0.299 60.928 64.71921
0 20 140 160 6 21100.8 0.296 60.927 102.5134
0 20 160 180 7 31651.2 0.276 60.929 143.3756
0 20 180 200 8 45216 0.379 60.93 281.2549
0 20 200 220 9 62172 0.402 60.929 410.2011
0 20 220 240 10 82896 0.038 60.94 51.69097
0 20 240 260 11 107765 0.371 60.93 656.175
0 20 260 280 12 137155 0.315 60.931 709.0625
0 20 280 300 13 171444 0.331 60.93 931.3633
0 20 300 320 14 211008 0.107 60.93 370.554
0 20 320 340 15 256224 1.159 60.93 4873.849
0 20 340 360 16 307469 0.256 60.931 1291.822
0 20 360 380 17 365119 0.02 60.93 119.8487
20 40 60 80 1 376.8 2.095 60.929 12.956
20 40 80 100 2 1507.2 0.712 60.928 17.61303
20 40 100 120 3 3768 0.612 60.927 37.84884
20 40 120 140 4 7536 0.289 60.927 35.74612
20 40 140 160 5 13188 0.313 60.928 67.74954
20 40 160 180 6 21100.8 0.187 60.929 64.76144
20 40 180 200 7 31651.2 0.248 60.926 128.8366
20 40 200 220 8 45216 0.148 60.927 109.8358
20 40 220 240 9 62172 0.266 60.926 271.44
20 40 240 260 10 82896 0.325 60.927 442.1882
20 40 260 280 11 107765 0.255 60.926 451.0394
20 40 280 300 12 137155 0.14 60.927 315.1596
20 40 300 320 13 171444 0.317 60.927 892.0142
20 40 320 340 14 211008 0.533 60.927 1845.935
20 40 340 360 15 256224 0.468 60.927 1968.139
20 40 380 400 16 307469 0.017 60.927 85.79069
20 40 400 420 17 365119 0.246 60.927 1474.212
40 60 80 100 1 376.8 1.89 60.941 11.68593
40 60 100 120 2 1507.2 0.514 60.941 12.71231
35
35
40 60 120 140 3 3768 0.258 60.94 15.95248
40 60 140 160 4 7536 0.638 60.939 78.89805
40 60 160 180 5 13188 0.085 60.94 18.39481
40 60 180 200 6 21100.8 0.118 60.94 40.85813
40 60 200 220 7 31651.2 0.319 60.94 165.6832
40 60 220 240 8 45216 0.093 60.938 69.00601
40 60 240 260 9 62172 0.435 60.938 443.8088
40 60 260 280 10 82896 0.052 60.937 70.7385
40 60 280 300 11 107765 0.361 60.937 638.415
40 60 300 320 12 137155 0.351 60.937 790.0204
40 60 320 340 13 171444 0.342 60.937 962.2044
40 60 340 360 14 211008 0.228 60.938 789.4881
40 60 360 380 15 256224 0.197 60.936 828.3466
40 60 380 400 16 307469 0.193 60.936 973.8328
40 60 400 420 17 365119 0.681 60.936 4080.448
60 80 100 120 1 376.8 1.592 60.932 9.844837
60 80 120 140 2 1507.2 0.631 60.931 15.60853
60 80 140 160 3 3768 0.287 60.931 17.74821
60 80 160 180 4 7536 0.17 60.933 21.02506
60 80 180 200 5 13188 0.223 60.932 48.26567
60 80 200 220 6 21100.8 0.599 60.933 207.4308
60 80 220 240 7 31651.2 0.185 60.933 96.09689
60 80 240 260 8 45216 0.086 60.934 63.81619
60 80 260 280 9 62172 0.556 60.933 567.3056
60 80 280 300 10 82896 0.078 60.933 106.1147
60 80 300 320 11 107765 0.166 60.934 293.5792
60 80 320 340 12 137155 0.151 60.935 339.8775
60 80 340 360 13 171444 0.303 60.935 852.5073
60 80 360 380 14 211008 0.167 60.936 578.2844
60 80 380 400 15 256224 0.191 60.937 803.1046
60 80 400 420 16 307469 0.312 60.936 1574.279
60 80 420 440 17 365119 0.066 60.937 395.4554
80 100 120 140 1 376.8 1.995 60.933 12.33676
80 100 140 160 2 1507.2 0.679 60.932 16.79559
80 100 160 180 3 3768 0.36 60.933 22.26183
80 100 180 200 4 7536 0.393 60.933 48.60499
80 100 200 220 5 13188 0.434 60.932 93.93409
80 100 220 240 6 21100.8 0.354 60.933 122.5885
80 100 240 260 7 31651.2 0.534 60.936 277.3687
80 100 260 280 8 45216 0.18 60.931 133.5754
80 100 280 300 9 62172 0.199 60.931 203.0531
80 100 300 320 10 82896 0.5 60.93 680.256
80 100 320 340 11 107765 0.304 60.929 537.6832
80 100 340 360 12 137155 0.109 60.93 245.3622
80 100 360 380 13 171444 0.254 60.93 714.7017
80 100 380 400 14 211008 0.104 60.929 360.1706
36
36
80 100 400 420 15 256224 0.439 60.93 1846.091
80 100 420 440 16 307469 0.307 60.93 1549.203
80 100 440 460 17 365119 0.289 60.928 1731.871
100 120 140 160 1 376.8 1.779 60.024 11.16765
100 120 160 180 2 1507.2 0.684 60.925 16.92121
100 120 180 200 3 3768 0.462 60.925 28.5731
100 120 200 220 4 7536 0.337 60.925 41.68456
100 120 220 240 5 13188 0.203 60.968 43.91097
100 120 240 260 6 21100.8 0.277 60.925 95.93634
100 120 260 280 7 31651.2 0.109 60.926 56.62576
100 120 280 300 8 45216 0.196 60.926 145.4607
100 120 300 320 9 62172 0.279 60.927 284.7012
100 120 320 340 10 82896 0.477 60.927 648.9962
100 120 340 360 11 107765 0.299 60.926 528.8658
100 120 360 380 12 137155 0.147 60.927 330.9176
100 120 380 400 13 171444 0.24 60.928 675.3309
100 120 400 420 14 211008 0.143 60.929 495.2345
100 120 420 440 15 256224 0.109 60.929 458.3764
100 120 440 460 16 307469 0.156 60.928 787.2429
100 120 460 480 17 365119 0.08 60.929 479.4028
37
37
Line 3
Posisi : Halaman tengah SBI
Tanggal : 16 Maret 2009
Posisi : S = 07
o
26.658’
E = 111
o
01.518’
Elevation = 105 m
C2 C1 P1 P2 n k V I ρ
0 20 40 60 1 376.8 2.615 60.929 16.17181
0 20 60 80 2 1507.2 0.661 60.925 16.35222
0 20 80 100 3 3768 0.583 60.927 36.05534
0 20 100 120 4 7536 0.927 60.926 114.6616
0 20 120 140 5 13188 0.297 60.835 64.38458
0 20 140 160 6 21100.8 0.241 60.925 83.46808
0 20 160 180 7 31651.2 0.053 60.924 27.53453
0 20 180 200 8 45216 0.225 60.924 166.9884
0 20 200 220 9 62172 0.285 60.924 290.8381
0 20 220 240 10 82896 0.219 60.924 297.9815
0 20 240 260 11 107765 0.305 60.923 539.505
0 20 260 280 12 137155 0.204 60.922 459.2702
0 20 280 300 13 171444 0.134 60.923 377.0907
0 20 300 320 14 211008 0.063 60.923 218.2017
0 20 320 340 15 256224 0.04 60.923 168.2281
0 20 340 360 16 307469 0.121 60.922 610.678
0 20 360 380 17 365119 0.07 60.922 419.5257
20 40 60 80 1 376.8 2.152 60.921 13.31025
20 40 80 100 2 1507.2 0.892 60.917 22.06974
20 40 100 120 3 3768 0.321 60.92 19.85437
20 40 120 140 4 7536 0.201 60.921 24.86394
20 40 140 160 5 13188 0.086 60.92 18.61733
20 40 160 180 6 21100.8 0.115 60.921 39.83178
20 40 180 200 7 31651.2 0.049 60.92 25.45812
20 40 200 220 8 45216 0.051 60.921 37.85256
20 40 220 240 9 62172 0.168 60.921 171.4498
20 40 240 260 10 82896 0.096 60.922 130.6263
20 40 260 280 11 107765 0.1 60.923 176.8869
20 40 280 300 12 137155 0.21 60.923 472.7704
20 40 300 320 13 171444 0.035 60.923 98.49384
20 40 320 340 14 211008 0.043 60.932 148.9093
20 40 340 360 15 256224 0.214 60.922 900.0351
20 40 380 400 16 307469 0.261 60.922 1317.248
20 40 400 420 17 365119 0.06 60.925 359.5757
40 60 80 100 1 376.8 2.151 60.921 13.30406
38
38
40 60 100 120 2 1507.2 0.574 60.92 14.20113
40 60 120 140 3 3768 0.273 60.92 16.88549
40 60 140 160 4 7536 0.276 60.921 34.14153
40 60 160 180 5 13188 0.09 60.921 19.48294
40 60 180 200 6 21100.8 0.276 60.92 95.59785
40 60 200 220 7 31651.2 0.219 60.921 113.7804
40 60 220 240 8 45216 0.074 60.918 54.92603
40 60 240 260 9 62172 0.071 60.919 72.46035
40 60 260 280 10 82896 0.118 60.92 160.5668
40 60 280 300 11 107765 0.229 60.92 405.0909
40 60 300 320 12 137155 0.178 60.92 400.7489
40 60 320 340 13 171444 0.063 60.919 177.3005
40 60 340 360 14 211008 0.209 61.936 712.0362
40 60 360 380 15 256224 0.401 60.92 1686.57
40 60 380 400 16 307469 0.109 60.918 550.151
40 60 400 420 17 365119 0.154 60.919 923.002
60 80 100 120 1 376.8 1.698 60.923 10.50189
60 80 120 140 2 1507.2 0.707 60.923 17.49077
60 80 140 160 3 3768 0.179 60.924 11.07071
60 80 160 180 4 7536 0.13 61.082 16.03877
60 80 180 200 5 13188 0.086 60.923 18.61642
60 80 200 220 6 21100.8 0.166 60.923 57.49442
60 80 220 240 7 31651.2 0.046 60.924 23.89789
60 80 240 260 8 45216 0.1 60.923 74.21828
60 80 260 280 9 62172 0.027 60.921 27.55444
60 80 280 300 10 82896 0.242 60.923 329.2817
60 80 300 320 11 107765 0.34 60.922 601.4253
60 80 320 340 12 137155 0.139 60.923 312.929
60 80 340 360 13 171444 0.051 60.923 143.5196
60 80 360 380 14 211008 0.141 60.923 488.3563
60 80 380 400 15 256224 0.044 60.922 185.0539
60 80 400 420 16 307469 0.019 61.066 95.66546
60 80 420 440 17 365119 0.055 60.92 329.6381
80 100 120 140 1 376.8 2.181 60.926 13.48851
80 100 140 160 2 1507.2 0.501 60.926 12.39384
80 100 160 180 3 3768 0.33 60.926 20.40902
80 100 180 200 4 7536 0.203 60.925 25.10969
80 100 200 220 5 13188 0.136 60.925 29.43895
80 100 220 240 6 21100.8 0.05 60.493 17.4407
80 100 240 260 7 31651.2 0.351 60.924 182.3513
80 100 260 280 8 45216 0.226 60.925 167.7278
80 100 280 300 9 62172 0.03 60.926 30.61353
80 100 300 320 10 82896 0.078 60.926 106.1269
80 100 320 340 11 107765 0.304 60.925 537.7185
80 100 340 360 12 137155 0.373 60.925 839.7027
80 100 360 380 13 171444 0.143 60.926 402.3979
39
39
80 100 380 400 14 211008 0.115 60.925 398.2917
80 100 400 420 15 256224 0.114 60.925 479.4343
80 100 420 440 16 307469 0.195 60.927 984.0697
80 100 440 460 17 365119
100 120 140 160 1 376.8 1.233 60.926 7.625552
100 120 160 180 2 1507.2 0.623 60.928 15.4114
100 120 180 200 3 3768 0.293 60.926 18.12074
100 120 200 220 4 7536 0.156 60.925 19.29612
100 120 220 240 5 13188 0.178 60.927 38.52913
100 120 240 260 6 21100.8 0.175 60.926 60.60861
100 120 260 280 7 31651.2 0.051 60.926 26.49462
100 120 280 300 8 45216 0.051 60.927 37.84884
100 120 300 320 9 62172 0.188 60.926 191.8448
100 120 320 340 10 82896 0.032 60.926 43.53924
100 120 340 360 11 107765 0.065 60.928 114.967
100 120 360 380 12 137155 0.067 60.928 150.8239
100 120 380 400 13 171444 0.035 60.927 98.48737
100 120 400 420 14 211008 0.048 60.927 166.238
100 120 420 440 15 256224 0.032 60.926 134.5758
100 120 440 460 16 307469
100 120 460 480 17 365119
40
40
LAMPIRAN 2
RESISTIVITAS BATUAN BEKU, SEDIMEN DAN METAMORF
(TELFORD,1976)
Tipe Batuan Range Resistivitas
Granite 3 ×10
2
– 10
Granite Porphyrite 4,5 ×10
3
(wet) – 1,3 ×10
6
(dry)
Feldspar Porphyrite 4 ×10
3
(wet)
Albite 3 ×10
2
(wet) – 3,3 ×10
3
(dry)
Synite 10
2
– 10
6
Diorite 10
2
- 10
5
Diorite Porphyrite 1.9 ×10
2
(wet) – 2,8 ×10
4
(dry)
Porphrite 10 – 5 ×10
4
(wet) – 3.3 ×10
3
(dry)
Carbonate Porphyrite 2.5 ×10
3
(wet) – 6 ×10
4
(dry)
Quartz Porphyrite 3 ×10
4
– 9×10
5
Quartz Diorite 2 ×10
4
– 2 ×10
6
(wet) – 1,8 ×10
5
(dry)
Porphyrite (various) 60 – 10
4
Dacide 2 ×10
4
Andesite 4,5 × 10
4
(wet) – 1,7 ×10
Diabase Porphyrite 10
3
(wet) – 1,7 ×10
5
(dry)
Diabase (various) 20 – 5 ×10
7
Lavas 10
2
– 5 ×10
4
Gabro 10
3
-10
6
Basalt 10 – 1,3 ×10
7
(dry)
Olivine Norite 10 – 6 ×10
4
(wet)
Periditte 3 ×10
3
(wet) – 6,5 ×10
3
(dry)
Hornfels 8 ×10
3
(wet) – 6 × 10
7
(wet)
Schists (calcarcous and mika) 20 ×10
4
Tuffs (tufa) 2 ×10
3
(wet) – 6 ×10
7
(dry)
Graphite schist 10 - 10
2
Slates (various) 6 ×10
2
– 4 ×10
7
41
41
Gneiss (various) 6,8 ×10
4
– 3 ×10
5
(dry)
Marble (pualam) 10
2
– 2,5 × 10
5
(dry)
Skarn 2,5 ×10
2
(wet) – 2,5 ×10
5
(dry)
Quatzites (various) (Kuarsa) 10 – 2 ×10
5
Consolidated Shale 20 – 2 ×10
4
Argillites 10 – 8 ×10
2
Conglomerates (Konglomerat) 2 ×10
3
– 10
4
Sandstones (Batu pasir) 1 – 6,4 10
6
Limesstone (Batu kapur) 50 – 10
7
Dolomite 3,5 ×10
2
– 5 ×10
3
Unconsolidated wet clay 20
Marls (Napal) 3 – 70
Clays (Lempung) 1 – 100
Alluvium and sands 10 – 800
Oil sands 4 - 800
42
42
RESISTIVITAS BERBAGAI CONTOH FLUIDA DAN BATUAN
(WALUYO,2005)
Material Bumi Jangkauan
resistivitas semu
(ohm-m)
Material Bumi Jangkauan
resistivitas semu
(ohm-m)
Logam 1,7 ×10
-8
Batuan Sedimen 10 – 10
3
Tembaga 2,4 ×10
-8
Batu lempung 1 – 10
8
Emas 1,6 ×10
-8
Batu pasir 50 – 10
7
Perak 10
-3
Batu gamping 100 – 10
4
Grafit 10
-7
Dolomite
Besi 7,8 ×10
-8
Nikel 7,8 ×10
-8
Sedimen lepas
Timah 1,1 ×10
-7
Pasir 1 – 10
3
Lempung 1 – 10
2
Batuan kristalin
Granit 10
2
– 10
6
Air tanah
Diorite 10
4
– 10
5
Air sumur 0,1 – 10
3
Gabbro 10
3
– 10
6
Air payau 0,3 – 1
Andesit 10
2
– 10
4
Air laut 0,2
Basalt 10 – 10
7
Air asin (garam) 0,05 – 0,2
Sekis 10 – 10
4
Gneiss 10
4
– 10
6
43
43
LAMPIRAN 3
Daya Dukung Yang Aman Pada Tanah Dan Batuan
(Verhoef,1994)
Daya Dukung
(kPa)
Batuan beku kuat 10.000
Batuan kapur dan batu pasir 4.000
Skis dan batu sabak 3.000
Batu lanau kuat atau batu lempung dan batu pasir lunak 2.000
Batu lanau lunak atau batu lempung 600 – 1000
B
a
t
u
a
n
Kapur kuat dan batu kapur lunak 600
Kerikil rapat atau pasir/kerikil >600
Kerikil cukup rapat atau pasir/kerikil 200 – 600
Kerikil lepas atau pasir/kerikil <200
Pasir rapat >300
Pasir cukup rapat 100 – 300
Pasir lepas >100
Lempung sangat kaku atau keras 300 – 600
Lempung kaku 150 – 300
Lempung kokoh 75 – 130
T
a
n
a
h
Lempung lunak atau gambut dan sebagainya <75
44
44
LAMPIRAN 4
45
45
46
46
LAMPIRAN 5
INSTRUMENTASI ALAT
RESISTIVITYMETER OYO MODEL 2119C MCOHM-EL
(Priyani Kurniasari,2008)
Resistvitymeter model 2119 C McOHM-EL yang digunakan dalam
penelitian ini merupakan instrumentasi yang sangat praktis (portable), dimana
bentuk dan ukuran cukup ringkas untuk digunakan dalam survey. Selain itu
keluarannya dalam bentuk digital sehingga mudah dalam pembacaan hasil
pengukuran. Model 2119C McOHM-EL ini memiliki sarana penumpukan (Stack)
yang berfungsi untuk memperoleh data lapangan yang efektif. Proses Stacking ini
digunakan untuk menghilangkan noise yang muncul. Alat ini dapat digunakan
untuk mengukur resistivitas, dan potensial diri (spontaneous potensial) suatu
medium. Dalam pengukuran resistivitas, efek potensial diri medium dihilangkan
secara langsung. Akurasi pengukuran yang diperoleh juga baik karena impedansi
masukan yang tinggi (10 MΩ) dan alat ini juga mengkalibrasi secara otomatis
sebelum melakukan pengukuran. Dilengkapi dengan media penyimpan (memory)
data lapangan hingga mencapai 4000 titik data. Data-data tersebut tidak hanya
dapat ditampilkan pada LCD, tetapi dapat pula langsung disimpan ke dalam
disket.
A. Spesifikasi Alat
a. Pemancar Arus (Transmitter)
1. Tegangan keluaran : 400 V Maksimum
2. Arus keluaran : 2, 20, 60, 120 mA (Arus tetap)
3. Tegangan Pemakaian : 12 V DC
b. Penerima (Receiver)
1. Impedansi Masukan : 10 Ωm
2. Potensial Pengukuran : -5 ~ +5 V (Single Range)
3. Resolusi : 1μV
47
47
4. Perlakuan Stack : 1, 4, 16, 64
5. Waktu Sekali pengukuran: 6 detik
c. Memori Data
1. Jumlah file Maksimum : 98 KB
2. Jumlah Data Maksimum : 4.000
3. Catu aya : DC 12 V ( baterai luar 12 V)
4. Jangkauan Suhu : 0 – 45 C
5. Printer : Lebar kertas 110 mm, lebar printout 104
mm, resolution 8 dots/mm
6. Ukuran : (340 x 270 x 200) mm
7. Berat : ± 8 kg
d. Peralatan Tambahan
1. Kabel Penghubung baterai daya eksternal
2. Buku operational manual Resistivitymeter OYO McOHM-EL Model
2119 C
48
48
e. Bagian-bagian alat
1. Power (Daya)
Tombol saklar hidup/mati
2. FUSE(Sekering)
Tempat sekering 7 A untuk menjaga adanya arus yang berlebihan
3. Daya DC-12V
Saluran yang dihubungkan dengan accu
4. Tombol RESET
Tombol untuk membawa system pada status awal yang baru
5. FEED
Saluran untuk print
6. SHEAVE
Saluran untuk menghitungkan probe yang bervariasi
7. PROBE
Saluran untuk menghitungkan probe yang bervariasi
8. POWER BOSTER
49
49
Saluran untuk menambah kapasitas arus
9. C1 & C2
Elektroda arus
11. P1 & P2
Elektroda Potensial
13. Papan LCD
Penampilan prosedur pengukuran dan data pengukuran
14. FDD
Tempat floppy disk driver 1,44 MB
15. KEY PAD
Tombol operasi dan setting
16. Isi ulang kertas
Tempat pengisian kertas print
17. PRINTER
Tempat output data
50
50
LAMPIRAN 6
LANGKAH-LANGKAH PENGOLAHAN DATA DENGAN SOFTWARE
RES2DINV
Dari data pengukuran dan perhitungan di lapangan kemudian
diinterpretasikan menggunakan Software RES2DINV untuk memperlihatkan
profil bawah permukaan area yang diukur. Software Res2dinv (2D) digunakan
untuk menampilkan profil 2 demensi sehingga data pengukuran di lapangang
mengunakan konfigurasi Mapping. Langkah-langkahnya sebagai berikut :
1. Sebelum kita menjalan software res2dinv terlebih dahulu data yang kita akan
interpretasi di tulis kedalam notepad dengan susunan penulisan sebagai
betikut :
• Line 1 adalah Nama Survey. >>>(Data Awal Sounding Mapping)
• Line 2 adalah spasi antara kedua elektroda Potensial (C1 dan C2).
>>>(10.0)
• Line 3 adalah Jenis susunan konfigurasi yang digunakan (Wenner =1,Pole-
pole = 2, Dipole-dipole = 3, Pole-dipole = 6, Schlumberger = 7, ).>>>(7)
• Line 4 adalah jumlah total data pengukuran (datum Points)
• Line 5 adalah lokasi data untuk data pengukuran (datum Points) >>>(1)
• Line 6 ketik 0 >>>(0)
• Line 7 adalah memasukan data pengukuran dan perhitungan yaitu Jarak
elektroda arus (s) [jarak antara titik pusat dengan Elektroda Arus], Jarak
antara dua elektoda potensial (C1 dan C2), Lintasan pengukuran (n1, n2, n3
dan n4) dan Nilai resistivitas semu yang diperoleh dari perhitungan (ditulis
berurutan) begitu pula untuk data berikutnya.
• Line 8 ketik 0 yang terdiri dari 4 line. >>>(0)
51
51
2.
Jika sudah maka save dalam bentuk DAT.FILE.
3. Jalankan Program res2dinv
4. Pilih File >> Read Data File dan klik, kemudian ketika ada pernyataan klik
OK. seperti pada gambar.
52
52
5. kemudian pilih Display >> least squares Inversion.
maka dilayar akan ditampilkan profila lapisan bawah permukaan.
6. Selesai

HALAMAN PENGESAHAN Skripsi ini dibimbing oleh :

Pembimbing I

Pembimbing II

Budi Legowo S.Si., M.Si NIP. 197305101999031002

Ir. Ari Handono R, M.Sc.,P.hD NIP. 196102231986011001

Dipertahankan di depan Tim Penguji Skripsi pada : Hari : Senin Tanggal : 27 Juli 2009 Anggota Tim Penguji : 1. Dra. Riyatun, M.Si NIP. 196802261994022001 2. Drs. Iwan Yahya, M.Si NIP 196707301993021001 (...............................)

(...............................)

Disahkan oleh Jurusan Fisika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sebelas Maret Surakarta

Dekan Fakultas MIPA

Ketua Jurusan Fisika

Prof. Drs. Sutarno, M.Sc, Ph.D NIP. 196008091986121001

Drs. Harjana, M.Sc, Ph.D NIP. 195907251986011001

ii

MOTTO ” Segala perkara dapat kutanggung di dalam Dia yang memberi kekuatan kepadaku” (Filipi 4:13)

iii

dan sepanjang pengetahuan saya juga belum pernah ditulis atau dipublikasikan oleh orang lain. Surakarta. KARANGMALANG KABUPATEN SRAGEN MENGGUNAKAN METODE GEOLISTRIK KONFIGURASI DIPOLE-DIPOLE” belum pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi. kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.PERNYATAAN Dengan ini saya menyatakan bahwa skripsi saya yang berjudul “IDENTIFIKASI BATUAN DASAR DI DESA KROYO. 22 Juli 2009 AYU MARGAWORO P iv .

dan memberikan bimbingan untukku Mbak Chrisna dan saudara kembarku d’wati yang menjadi inspirasi hidupku ‘Tata yang tetap setia dan sabar mendampingiku serta memberikan semangat dalam hidupku v . yang selalu memberikan kasih sayang. mendukung dalam doa.PERSEMBAHAN Karya ini saya persembahkan untuk : Jesus Christ my saviour Bapak dan ibu tercinta.

Karangmalang Kabupaten Sragen. KARANGMALANG KABUPATEN SRAGEN MENGGUNAKAN METODE GEOLISTRIK KONFIGURASI DIPOLE-DIPOLE Ayu Margaworo P Jurusan Fisika FMIPA Universitas Sebelas Maret ABSTRAK Telah dilakukan penelitian untuk mengetahui kedalaman batuan dasar di desa Kroyo. sehingga diperoleh penampang 2D. Res2Dinv vi .7 m. batuan dasar. Sedangkan untuk konstruksi bangunan berat dapat dibangun pada batuan dasar. Lapisan pasir berada di sebelah Selatan daerah Kroyo dan berada pada lapisan atas yaitu pada kedalaman antara 3. nilai resistivitas dan kedalamannya untuk masing-masing lapisan. Pasir (sand) adalah lapisan yang buruk untuk dibangun gedung diatasnya. Pembuatan pondasi untuk konstruksi bangunan ringan (maksimal 3 lantai) sudah dapat dibangun pada lapisan lempung yang berada pada kedalaman hingga 36. Data yang diperoleh kemudian diolah dengan menggunakan software Res2Dinv.IDENTIFIKASI BATUAN DASAR DI DESA KROYO. karena sifatnya yang tidak kohesif. Kata kunci : geolistrik. Untuk dapat mengetahui keberadaan batuan dasar maka dapat dilakukan dengan cara survei geolistrik disini digunakan metode dengan konfigurasi dipole-dipole.7 m. Suatu bangunan jika didirikan diatas batuan dasar dapat mengurangi resiko kegagalan gedung.9 m.42 m – 36. Dari hasil pengolahan data di daerah Kroyo ditemukan batuan dasar hingga kedalaman 100.

resistivity value and depth to each layer can be determined.IDENTIFICATION BEDROCK IN VILLAGE KROYO. the bedrock was found the depth of 100. Sand is streaked one deteriorate to be built building at its setle. vii . Keywords : geoelectric. Sand coat is at next door region Kroyo and lies on flake which is on among 3. Meanwhile for heavy building construction gets to be built on bedrock. Res2Dinv. Data Obtained is then processed using software Res2Dinv. SRAGEN KARANGMALANG DISTRICT USING THE GEOELECTRIC METHOD CONFIGURATION DIPOLE-DIPOLE Physics Department MIPA Faculty Sebelas Maret University ABSTRACT Research has been done to determine the depth of bedrock in the village Kroyo. The geoelectric method using the dipole-dipole configuration can be carried out to investigate the existence of bedrock. because its character that not kohesif. bedrock.42 m – 36. If a building is established over bedrock this can reduce the risk of building failure. Karangmalang Sragen Regency. Foundation makings for demulcent building (maximal 3 floor) can be built on clay coat that lies on depth until 36.7 m. so that 2D section.7 m. From the results of the processed data.9 m at Kroyo village.

D. M. Ari Handono R. Budi Legowo. Ir. Ph. M. 5. Drs.Sc. selaku Pembimbing Akademik yang telah membimbing penulis selama studi di Jurusan Fisika. Darmanto. 3.D selaku Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam yang memberi kesempatan untuk menyusun skripsi ini. selaku Ketua Jurusan Fisika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam yang telah memberikan ilmunya serta kesempatan kepada penulis untuk menyusun skripsi ini. Ph. selaku Pembimbing Kedua yang telah berkenan untuk memberikan bekal ilmu. viii . dengan penuh perhatian dan kebijaksanaannya.Sc. 2. Harjana.Sc. Skripsi dengan judul IDENTIFIKASI BATUAN DASAR DI DESA KROYO.Si.D. 4. Bapak-bapak dan Ibu-ibu dosen Jurusan Fisika yang telah memberikan bekal berharga dalam hidupku.Si. M.Si. Drs. serta selalu membimbing penulis menyelesaikan skripsi ini. Drs. Sutarno. M. selaku Sekretaris Jurusan Fisika dan sebagai Pembimbing Pertama yang telah berkenan untuk mencurahkan perhatian. oleh karena itu pada kesempatan ini penyusun menyampaikan ucapan terima kasih kepada : 1. M. memberikan bekal ilmu dan membimbing penulisan skripsi ini sampai selesai. Proses penyusunan skripsi ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak. berkenan untuk perhatian dan memberi nasehat. S. Ph.KATA PENGANTAR Puji syukur kepada Tuhan atas pertolongan dan kebaikan-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan baik. 6. Prof. KARANGMALANG KABUPATEN SRAGEN MENGGUNAKAN METODE GEOLISTRIK KONFIGURASI DIPOLE-DIPOLE ini merupakan salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Sains pada Jurusan Fisika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam.

11. Eyang putri dan keluarga besarku. Surakarta. lanjutkan perjuangan kalian dan jadilah yang terbaik.7. 8. Semua pihak yang telah berjasa membantu dalam penulisan skripsi ini yang tidak dapat disebutkan satu per satu penulis ucapkan terima kasih. 10. terima kasih untuk dukungan dan semangat supaya skripsi ini cepat diselesaikan. terima kasih sudah menjadi keluarga yang baik saat saya berada di kos. Serta temanteman seperjuangan angkatan 2005. Bapak. Juli 2009 Penulis ix . 9. Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dan keterbatasan ilmu dalam penyusunan skripsi ini... Oleh karena itu. khususnya selama menyelesaikan skripsi ini. Semoga skripsi ini dapat memberikan manfaat bagi penyusun khususnya dan pembaca pada umumnya. Ibu dan adik-adik kos. Terima kasih atas persahabatan dan kebersamaan yang indah. Team Geophysics terima kasih untuk segala bantuannya dan semangatnya sampai penulis menyelesaikan skripsi ini.. penulis berharap kritik dan saran yang membangun guna penyempurnaan skripsi ini. Tetap semangat!!. Kepala dan staf Perpustakaan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam maupun Universitas Sebelas Maret yang telah memberikan kemudahan dalam pelayanan kepada penulis.

............1 Metode geolistrik Tahanan Jenis (Resistivitas)............................................................... c..............1 Latar Belakang ........................................ 2.............……………………................................................................................……................. ............................................................ 1........................ a.…………………….......................5 Manfaat Penelitian....... HALAMAN MOTTO.......... Batuan metamorf....................................................................................................................................................... BAB I PENDAHULUAN ....... BAB II LANDASAN TEORI ...................................................................................................................3 Batasan Masalah............................................................................4 Tanah sebagai pondasi bangunan…….............................................. 2.......................... 2........... HALAMAN ABSTRACT ............................................................ b.3 Software Res2Dinv ....................................... DAFTAR TABEL .. HALAMAN PERSEMBAHAN ........... HALAMAN PERNYATAAN .............4 Tujuan Penelitian ......................................... ................................. BAB III METODOLOGI PENELITIAN .......................... i ii iii iv v vi vii viii x xii xiii xiv 1 1 3 3 3 3 4 4 9 11 12 13 14 15 16 17 x ........... HALAMAN PENGESAHAN ........................... Batuan sedimen .................... DAFTAR LAMPIRAN.. 1...................... 2............................... DARTAR ISI ............................................................................................................................................................................... HALAMAN ABSTRAK................4 Batuan Dasar...................... KATA PENGANTAR ..................................................... 1............................................2 Perumusan Masalah ........2 Konfigurasi dipole-dipole ........................................................................ 2... Batuan beku .................................................................................................................... DAFTAR GAMBAR ................................................. 1...........................................DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL ..... 1...........

........3 Titik Sounding 3 ........ Pengambilan dan pengolahan data ....................... c......4 Titik sounding pengambilan data .......................... 3...................................1....2 Saran ..1...................................................1 Kesimpulan ..............2 Titik Sounding 2 ........................................................................................................................ a................................................................................................. DAFTAR PUSTAKA ........ BAB V KESIMPULAN DAN SARAN............ BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ........... Interpretasi data ...... 3.........2 Alat penelitian ............................................................... 4..................... 5............................................................... Survei tempat........................................... 4...................................................…………………………………………… 17 18 18 18 18 18 19 20 21 21 21 24 25 26 28 28 28 29 31 xi .. LAMPIRAN – LAMPIRAN ........................ 4....................1 Lokasi dan waktu penelitian...................2 Interpretasi Umum................................. 3............................................................................3 Tahapan Penelitian ...................3..... b.........................................................................1........... 5..... 4................. 4..............5 Diagram alir penelitian .........................1 Hasil Penelitian.......1 Titik Sounding 1 ............................................ 3....

...........1 Kliasifikasi batuan beku berdasarkan tekstur........DAFTAR TABEL Halaman Tabel 2............... warna....... dan sumbernya .................... 15 xii ............... komposisi.

..... Gambar 2.....................DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 2..........7 Susunan dari blok digunakan dalam model. Gambar 2.................2 Titik sounding pengambilan data .......4 Susunan elektroda arus dan potensial dalam pengukuran resistivitas ....... Gambar 3... Gambar 3......................5 Konfigurasi elektroda dipole-dipole ...............6 Urutan pengukuran menggunakan multi-elektroda ........................ Gambar 4.3 Penampang 2D titik sounding 3 ......3 Dua titik arus berlawanan polaritasnya di permukaan bumi Gambar 2......................................3 Diagram alir penelitian ... Gambar 2..2 Penampang 2D titik sounding 2 ..................................1 Peta lokasi penelitian ...1 Penampang 2D titik sounding 1 ....................................................................................................................2 Aliran yang berasal dari satu sumber arus dalam bumi yang homogen isotropik ... Gambar 3.................. 12 17 19 20 21 24 25 7 9 10 6 6 5 xiii .............................................................................. Gambar 4........................................................... Gambar 4....... bersama dengan datum points dalam pseudosection .. Gambar 2.............. Gambar 2...............................1 Arus yang dialirkan pada material konduktif berbentuk silinder .........

......... Lampiran 4... 46 50 31 40 43 42 xiv ............. Resistivitas batuan beku................................. Data penelitian .............................DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1. Lampiran 5......... Daya dukung yang aman pada tanah dan batuan .......... sediman dan metamorf ..... Lampiran 3.............. Instrumentasi alat Resistivitymeter OYO Model 2119C MCOhm-El .................... Lampiran 6........ Lampiran 2. Penampang litologi desa Puro.... Kecamatan Karangmalang......................... Langkah-langkah pengolahan data dengan software res2div ...................

Pasir (sand) adalah lapisan yang buruk untuk dibangun gedung diatasnya.42 m – 36.7 m 5. Di daerah Kroyo batuan dasar ditemukan mencapai kedalaman 100. Untuk memperoleh data lapisan tanah yang lebih dalam lagi dapat dilakukan dengan meningkatkan nilai n dan arus (I).BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5. karena sifatnya yang tidak kohesif.7 m. 3. Dalam perencanaan pembuatan pondasi selain memperhitungkan letak batuan dasar perlu juga diperhatikan lokasi atau daerah lapisan lapuk atau lunak berada sehingga dapat mengurangi resiko kerusakan bangunan. semakin ke arah Utara lapisan batuan dasar ini mulai menipis dan berada pada lapisan atas. Lapisan pasir berada di sebelah Selatan daerah Kroyo dan berada pada lapisan atas yaitu pada kedalaman antara 3. 2.2 Saran Adapun saran yang dapat diberikan adalah : 1. 2.9 m. 28 .1 Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis data Geolistrik maka dapat disimpulkan sebagai berikut : 1. Sedangkan untuk konstruksi bangunan berat dapat dibangun pada batuan dasar. Pembuatan pondasi untuk konstruksi bangunan ringan (maksimal 3 lantai) sudah dapat dibangun pada lapisan lempung yang berada pada kedalaman hingga 36.

maka akan timbul perubahan bentuk (deformasi) yang akan mengakibatkan penurunan (settlement) terhadap bangunan yang bersangkutan (Verhoef. 1984). 1994). Sebagai akibat terjadinya tegangan di bawah tanah. maka oleh Dinas Pendidikan dibuat program Sekolah Berstandar Internasional di daerah Karangmalang. Diperlukan perencanaan pembangunan yang cukup matang untuk mencegah timbulnya perubahan bentuk yang kemudian akan mengakibatkan penurunan pada bangunan.1 BAB I PENDAHULUAN 1. Suatu bangunan yang dibangun tanpa memperhatikan struktur tanah dan tata lingkungan maka akan memiliki resiko yang lebih besar terhadap kerusakan akibat dari gempa maupun penurunan tanah. Dengan mengetahui ketahanan dan kekuatan bangunan baik dari faktor luar yang berupa daya dukung tanah. Untuk tahap pertama dilakukan pembangunan gedung sekolah untuk TK dan SD dengan fasilitas gedung 2 lantai. agar fenomena kegagalan bangunan bisa diminimalisasi. Tanah selalu mempunyai peranan yang penting pada suatu lokasi pekerjaan konstruksi. Tanah akan mengalami tegangan tergantung beban pikul dan luas pondasi. Suatu bangunan yang berdiri di atas tanah akan menimbulkan beban terhadap bawah tanah. Tahap selanjutnya akan dibangun gedung untuk SMP dan SMA. SD. 1 . SMP dan SMA.1 Latar Belakang Semakin meningkatnya kebutuhan masyarakat di kota Sragen untuk mendapatkan pendidikan yang layak. Untuk menunjang program tersebut maka dibangun gedung sekolah mulai dari TK. Dalam perencanaan pembangunan gedung sekolah ini dibutuhkan perhitungan-perhitungan yang menyangkut ketahanan dan kekuatan bangunan. oleh karena itu dalam merencanakan pembangunan perlu diketahui kondisi lingkungan sehingga fenomena kegagalan gedung tidak terjadi. Tanah adalah pondasi pendukung suatu bangunan atau bahan kontruksi dari bangunan itu sendiri. Perlu mempunyai pengertian yang mendalam mengenai fungsi-fungsi serta sifat tanah itu bila dilakukan pembebanan terhadapnya (Suyono Sosrodarsono dan Kazuto Nakazawa.

Pendugaan struktur geologi ini dapat digunakan sebagai acuan membuat pondasi bangunan agar bangunan terhindar dari kerusakan-kerusakan yang dapat terjadi akibat dari penurunan tanah. Maka semakin tinggi bangunan tersebut. Di samping tanah itu sendiri. maka perencanaan model pondasi dan kekuatan pondasi dapat ditentukan (Priyani Kurniasari. Penyelidikan geolistrik bekerja berdasarkan harga tahanan spesifik tanah pondasi yang berbeda-beda. batuan dasar yang terletak tidak terlalu dalam juga sering menjadi perhatian terutama dalam segi kualitasnya. Tidak hanya struktur bangunannya saja yang perlu diketahui tetapi juga lokasi dan kondisi bawah tanah dimana bangunan itu akan dibangun. 2 . Eksplorasi tanah dilakukan dengan pengambilan contoh tanah dari lapisan bawah.2 ketahanan terhadap angin. semakin dalam pula pondasi yang harus dibuat. Indikator yang berhubungan dengan karakteristik mekanik tanah pondasi harus dicari dengan pengujian-pengujian yang sesuai pada letak asli tanah itu. Pondasi bangunan yang dibuat pada batuan dasar mempunyai kekuatan tumpu yang lebih baik sehingga akan dapat mengurangi resiko kerusakan akibat penurunan tanah. 2008). faktor iklim maupun faktor dalam berupa beban bangunan itu sendiri. diperlukan suatu metode survei yang lain seperti penyelidikan geolistrik. Biasanya dibuatkan suatu lubang bor ke dalam tanah pondasi dan kemudian dilakukan berbagai pengujian. maka kegagalan gedung dapat diminimalisasi. Pondasi yang terlalu dangkal serta tidak memperhitungkan beban bangunan diatasnya membuat bangunan tersebut mudah rusak karena tanah telah kehilangan daya dukung terhadap pondasi. Dari jenis tanah maupun kedalaman batuan dasar (bedrock) dimana batuan tersebut belum mengalami pelapukan pada suatu wilayah. Akan tetapi metode ini hanya memberikan informasi dalam arah vertikal pada titik pemboran sehingga untuk memperkirakan luas atau penyebaran karakteristik tanah dalam arah mendatar.

3 .3 1.4 Tujuan Penelitian Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk menentukan kedalaman batuan dasar di desa Kroyo. Karangmalang Kabupaten Sragen berdasarkan nilai resistivitas batuan. Interpretasi data dengan menggunakan Software Res2Dinv. Karangmalang Kabupaten Sragen dilakukan dengan menggunakan metode Geolistrik dan konfigurasi yang digunakan adalah konfigurasi dipoledipole.5 Manfaat Penelitian Diharapkan dari penelitian ini dapat digunakan untuk membantu dalam perencanaan pembangunan sekolah di daerah Karangmalang Kabupaten Sragen. 1. 1.3 Batasan Masalah Dalam penelitian ini untuk mengidentifikasi kedalaman batuan dasar di desa Kroyo.2 Perumusan Masalah Permasalahan dalam penelitian ini adalah pada kedalaman berapakah batuan dasar dapat ditemukan? 1.

Resistivitas ρ dari bahan adalah pengukuran seberapa baik bahan menghambat aliran arus listrik (Herman. 1990). persentase dari patahan diisi dengan air tanah dan derajat dari saturasi air di batuan (Singh.1) Studi hambatan listrik dari geofisika dapat dipahami dalam konteks dari aliran arus melalui medium di bawah permukaan yang terdiri dari lapisan bahan dengan resistivitas yang berbeda. Resistivitas tanah berkaitan dengan berbagai parameter geologi seperti mineral dan konten cairan. Berdasarkan hukum Ohm diketahui bahwa besar tegangan V suatu material bergantung pada kuat arus I dan hambatan listrik R yang dirumuskan sebagai berikut: V = IR (2.1 Metode geolistrik Tahanan Jenis (Resistivitas) Metode geolistrik merupakan salah satu metode geofisika yang mempelajari sifat aliran listrik di dalam bumi dan bagaimana cara mendeteksinya di permukaan bumi. Oleh karena itu metode geolistrik mempunyai banyak macam. 2004). 4 . salah satunya adalah metode geolistrik tahanan jenis (resistivitas) (Lilik Hendrajaya dan Idam Arif. Tujuan dari survei geolistrik adalah untuk menentukan distribusi resistivitas dibawah permukaan dengan membuat pengukuran di permukaan tanah. Untuk sederhananya. derajat patahan.4 BAB II LANDASAN TEORI 2. Dari pengukuran ini resistivitas yang sebenarnya dari bawah permukaan dapat diperkirakan. semua lapisan diasumsikan horisontal. 2001). Dalam hal ini meliputi pengukuran potensial dan pengukuran arus yang terjadi baik secara alamiah maupun akibat injeksi arus kedalam bumi. dan mengukur beda tegangan yang dihasilkan pada dua elektroda potensial. Pengukuran resistivitas secara normal dibuat dengan cara menginjeksikan arus ke dalam tanah melalui dua elektroda arus. porositas.

1) dan persamaan (2.3) I : kuat arus yang melalui bahan (Ampere) Bumi diasumsikan sebagai medium yang homogen isotropis. maka akan terbentuk bidang ekuipotensial berbentuk setengah bola = 2πr2 sedangkan garis aliran arus medan listriknya pada arah radial (Telford dkk. 5 .1 Arus yang dialirkan pada material konduktif berbentuk silinder Suatu material konduktif berbentuk silinder yang homogen memiliki panjang sebesar L serta luas penampang A maka resistivitasnya sebesar: A L R (2. 1976).2) Dari persamaan (2. Misalkan elektroda arus mengalirkan arus pada medium isotropis.5 V A I R L Gambar 2.2) jika disubstitusi persamaannya akan menjadi:  dimana: V : beda potensial (Volt) VA IL (2.

3 Dua titik arus yang berlawanan polaritasnya di permukaan bumi 6 .2 diatas dapat dilihat bahwa aliran arus listrik selalu tegak lurus terhadap bidang ekuipotensial.2 Aliran yang berasal dari satu sumber arus dalam bumi yang homogen isotropik Pada gambar 2. 1976)  I  1 V    2  r (2. besarnya potensial yang dapat diukur (Telford dkk. Untuk elektroda arus yang ditempatkan di permukaan medium homogen isotropis dan udara diatasnya mempunyai konduktifitas nol.4) Dalam ruang tiga dimensi.6 Gambar 2. Gambar 2. permukaan ekuipotensial yang terletak ditengah-tengah kedua sumber arus akan berupa setengah lingkaran seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

7 Pengukuran di lapangan digunakan dua elektroda untuk mengalirkan arus (C1 dan C2) dan beda potensialnya diukur antara dua titik dengan menggunakan dua elektroda potensial (P1 dan P2).5) Dimana r1 dan r2 adalah jarak elektroda potensial P1 terhadap elektroda-elektroda arus.6) Dimana r3 dan r4 adalah jarak elektroda potensial P2 terhadap elektroda-elektroda arus. Selisih potensial antara 2 titik itu : P  V P1  V P2 (2.9) 7 . 1976) : V P1  I1 1    2  r1 r2    (2.7) sehingga : V   1  1 1   1 1         2  r1 r2   r3 r4      1 (2. Gambar 2. sedangkan potensial di titik P2 adalah : V P2  I1 1    2  r3 r4    (2.4 Susunan elektroda arus dan potensial dalam pengukuran resistivitas Potensial di titik P1 adalah (Telford dkk.8) Besar tahanan jenis semunya adalah 1 1 1 1 V  a 2      1  r1 r2 r3 r4  (2.

8 Dengan: ∆V : beda potensial antara P1 dan P2 (volt) I r1 r2 r3 r4 : besarnya arus yang diinjeksikan melalui elektroda C1 dan C2 (ampere) : jarak antara C1 dan P1 (meter) : jarak antara C2 dan P1 (meter) : jarak antara C1 dan P2 (meter) : jarak antara C2 dan P2 (meter) Nilai resistivitas semu tergantung pada tahanan jenis lapisan-lapisan pembentuk formasi geologi (subsurface geology) dan spasi serta geometrik elektroda. arus listrik dialirkan ke dalam bumi melalui dua elektroda arus dan besarnya potensial yang disebabkanya diukur dipermukaan bumi melalui dua elektroda potensial.2 Konfigurasi dipole-dipole Pada metode geolistrik tahanan jenis (resistivitas).9) dengan persamaan (2. 8 . Letak kedua elektroda potensial terhadap letak kedua elektroda arus mempengaruhi besarnya beda potensial diantara kedua elektroda potensial tersebut (Lilik Hendrajaya dan Idam Arif. Terdapat berbagai macam aturan yang dipakai untuk menempatkan elektroda tersebut. Bentuk umum resistivitas semu adalah : a  K V I (2. Aturan-aturan penempatan keempat elektroda tersebut dalam istilah geofisika sering dinamai sebagai konfigurasi elektroda. 2.11) Dimana K adalah besaran koreksi letak kedua elektroda potensial terhadap letak kedua elektroda arus dan disebut dengan Faktor geometri (geometrical factor).10) Dengan mensubstitusikan persamaan (2. 1990).10) maka akan didapatkan persamaan: 1 1 1 1 K  2       r1 r2 r3 r4  1 (2.

9

Metode geolistrik yang sering digunakan di Indonesia sejauh ini terbatas pada konfigurasi Schlumberger dan konfigurasi Wenner. Kedua konfigurasi ini digunakan dalam pelaksanaan di lapangan yang tidak terlalu sulit (cukup datar dan luas), dan penetrasi yang tidak terlalu dalam. Pada sounding listrik metode resistivitas untuk penetrasi dalam, kedua konfigurasi ini menjadi sangat lemah, karena membutuhkan bentangan elektroda lurus yang panjang sehingga membutuhkan keadaan lapangan yang baik (merata) dan tuntutan perubahan bentangan yang memakan waktu lama. Untuk mengatasi kelemahan kedua konfigurasi tersebut digunakan konfigurasi dipole-dipole yang pada prinsipnya mempunyai keunggulan dalam pelaksanaan yang dapat menutup beberapa kelemahan konfigurasi Schlumberger dan Wenner tersebut, terutama kebutuhan kabel dan waktu untuk perubahan bentangan yang relatif pendek (Lilik Hendrajaya dan Idam Arif, 1990). Susunan konfigurasi elektroda dipole-dipole adalah sebagai berikut:

C2

C1

P1

P2

Gambar 2.5 Konfigurasi elektroda dipole-dipole

Dari gambar diatas terlihat bahwa untuk konfigurasi dipole-dipole kedua elektroda potensial diletakkan di luar elektroda arus. a adalah jarak antara kedua elektroda potensial, na adalah jarak antara elektroda arus dan elektroda potensial bagian dalam (C 2 dan P 1 ), dengan n = 1,2,3,…(bilangan bulat). Jika n-nya semakin besar maka kedalaman penyelidikan akan semakin besar. Masing-masing konfigurasi elektroda mempunyai faktor geometri yang berbeda. Faktor geometri untuk konfigurasi dipole-dipole adalah:

9

10

1 1 1   1    K  2    a  na na 2a  na a  na 
K  an(n  1)(n  2)

1

(2.12)

(2.13)

Resistivitas semu mewakili suatu bobot rata-rata dari resistivitas sebenarnya pada suatu volume tanah yang besar, dimana nilai resistivitas semu suatu tipe tanah atau batuan khusus dapat meliputi suatu rentang yang luas dan nilainya bergantung pada spasi elektroda.
Elektroda Arus n

Elektroda Potensial

Gambar 2.6 Urutan pengukuran menggunakan multi-elektroda (Morais, 2008) Untuk medium berlapis, jika jarak antar elektroda arus kecil maka akan memberikan nilai resistivitas semu yang harganya mendekati ρ batuan di dekat permukaan, sedangkan untuk jarak bentangan yang lebar, resistivitas yang diperoleh akan mewakili harga ρ batuan yang lebih dalam (Kurniasari, 2008). Jarak elektroda ini sebanding dengan kedalaman lapisan batuan yang terdeteksi. Semakin besar jarak elektroda, semakin dalam lapisan batuan yang diselidiki.

10

11

2.3 Software Res2dinv Res2dinv adalah program komputer yang secara otomatis akan menentukan model resistivitas dua dimensi (2-D) di bawah permukaan untuk data yang diperoleh dari survei geolistrik. Program berbasis Windows dan printer didukung secara otomatis. Telah diuji dengan layar modus video dari 1.600 hingga 1.200 pixel dan 256 warna. Program ini dirancang untuk membalikkan kumpulan data besar (sekitar 200-6.500 data) dikumpulkan dengan sistem dengan jumlah elektroda yang besar (sekitar 25 hingga 1.800 elektroda). Model dua dimensi yang digunakan oleh program inversi, yang terdiri dari sejumlah blok segi empat, yang ditunjukkan dalam gambar 2.7. Pengaturan dari blok dengan bebas terikat dengan distribusi dari data dalam pseudosection. Distribusi dan ukuran blok yang akan dibuat secara otomatis oleh program sehingga jumlah blok biasanya tidak melebihi jumlah data. Namun, program ini memiliki pilihan yang memungkinkan pengguna untuk menggunakan model dimana jumlah blok dapat melebihi jumlah data. Kedalaman bawah dari blok tersebut ditetapkan menjadi kira-kira sama dengan kedalaman setara penyidikan dari titik data jarak elektroda terbesar. Survei ini biasanya dilakukan dengan sistem dimana elektroda dapat diatur sepanjang baris dengan jarak konstan antara elektroda yang berdekatan. Namun, program ini juga bisa menangani data set dengan jarak elektroda yang tidak seragam.

11

dan sebagainya. Jarak elektroda terbesar dapat mencapai 36 kali jarak terkecil digunakan dalam satu set data. program ini juga mendukung susunan yang tidak biasa dengan jumlah yang tidak terbatas dari konfigurasi elekroda yang mungkin Proses pseudosections dengan elektroda hingga 1. 12 . Namun dalam geologi-teknik terdapat perbedaan antara tanah dan batuan (keras). Dalam geologi. pole-dipole. minyak bumi. Wenner-Schlumberger dan susunan dipole-dipole ekuatorial (persegi panjang). es. 2001) Program ini bisa digunakan untuk survei menggunakan Wenner. bersama dengan datum points dalam pseudosection (Anonim 3.4 Tanah Sebagai Pondasi Bangunan Semua material yang membentuk bumi digolongkan ke dalam material gelogis. Selain susunan yang umum ini. es) dinamakan “batuan”. semua material-geologis padat (tanah. 1994). 2.500 pada satu waktu. gas. batuan. Tanah diartikan sebagai material yang akan pecah apabila terkena sedikit saja gaya mekanis (memungkinkan pemindahan tanah dengan cara sederhana) (Verhoef. tanah. air. pole-pole. dipole-dipole.7 Susunan dari blok digunakan dalam model.12 Susunan dari blok model dan datum point resistivitas semu Blok model Datum point Gambar 2. yaitu batuan.800 dan titik data hingga 6.

maka akan timbul suatu deformasi (perubahan bentuk). Apabila di dalam bawah tanah yang dangkal (hingga maksimum sekitar 75 m) terdapat suatu lapisan batuan (atau suatu bidang yang terdiri dari batuan keras). karena permukaan batuan berada terlalu jauh di bawah permukaan tanah. Batuan dasar mempunyai sifat lebih masif dan mempunyai nilai 13 . Batuan dapat berada pada suatu kedalaman tertentu di bawah permukaan tanah. maka harus dibuatkan pondasi yang dapat memikul beban bangunan itu atau gaya yang bekerja melalui bangunan itu sendiri (Suyono Sosrodarsono dan Kazuto Nakazawa. Mengingat hampir semua bangunan itu dibuat di atas atau di bawah permukaan tanah. terdapat beberapa kemungkinankemungkinan berikut bagi pondasi:   Batuan dapat berada langsung atau tidak jauh di bawah permukaan tanah.13 Tanah selalu mempunyai peranan yang penting pada suatu lokasi pekerjaan konstruksi. Deformasi ini akan mengakibatkan suatu penurunan terhadap bangunan yang bersangkutan. 2. Batuan ini mendasari tipe batuan yang ada diatasnya. 1994). Tergantung dari situasi geologisnya. Besarnya penurunan maksimum yang dapat dialami oleh sebuah bangunan tergantung dari beban-pikul. tetapi pada jarak yang sedemikian rupa sehingga beban bangunan dapat dialihkan pada batuan.  Pondasi harus dipasang di atas tanah. Berbagai kesulitan yang umum terjadi pada batuan tentu saja bisa muncul. Yang terpenting adalah penentuan kedalaman yang terdapat dan sifat dari permukaan batuan (Verhoef. Setiap bangunan akan menimbulkan beban terhadap bawah tanah. Tanah adalah pondasi pendukung suatu bangunan atau bahan konstruksi dari bangunan itu sendiri. 1984). maka sering kali di situlah pondasi dipasang. Setiap jenis tanah atau batuan mempunyai sebuah beban-maksimum yang tertentu. Sebagai akibat dari terjadinya tegangan di bawah tanah.5 Batuan Dasar Batuan dasar adalah batuan yang belum mengalami pelapukan dan relatif masih berada pada tempat aslinya. sehingga bangunan yang bersangkutan dapat didirikan di atasnya.

3. sedimen (sedimentary). komposisi. dan semakin rendah lagi bila air yang dikandungnya bersifat payau atau asin. 2. Batuan beku dan batuan ubahan (batuan metamorf) mempunyai nilai tahanan jenis yang tergolong tinggi. warna.14 resistivitas yang tinggi. Batuan sedimen yang bersifat lepas (urai) mempunyai nilai tahanan jenis lebih rendah bila dibandingkan dengan batuan sedimen padu dan kompak. dan komposisinya sangat bervariasi. batuan adalah material yang juga mempunyai daya hantar listrik dan harga tahanan jenis tertentu. Batuan beku diklasifikasikan menurut tekstur. Batuan yang sama belum tentu mempunyai tahanan jenis yang sama. dan sumbernya. Batuan Beku Batuan beku adalah batuan yang terbentuk akibat mendinginnya magma cair. Beberapa batuan beku adalah: 14 . batuan sedimen maupun batuan metamorf. Batuan yang basah dan mengandung air. Setiap daerah memiliki batuan dasar yang berbeda-beda tergantung dari sejarah geologis tempat tersebut. dan metamorf (metamorphic). Para ahli geologi mengkasifikasikan batuan dalam tiga kelompok dasar: beku (igneous). Adapun aspek-aspek yang mempengaruhi tahanan jenis batuan antara lain: 1. Sebaliknya harga tahanan jenis yang sama bisa dimiliki oleh batuan-batuan berbeda. Batuan merupakan campuran dari berbagai mineral dan senyawa. hal ini terjadi karena nilai resistivitas batuan memiliki rentang nilai yang bisa saling tumpang tindih. nilai tahanan jenisnya rendah. Setiap material memiliki karakteristik daya hantar listriknya masingmasing. jadi bisa berupa batuan beku. a. selain itu juga mempunyai sifat impermeabel yaitu tidak menyerap air.

Batuan Sedimen Batuan sedimen adalah batuan yang terbentuk dari akumulasi material hasil perombakan batuan yang sudah ada sebelumnya atau hasil aktivitas kimia maupun organisme yang kemudian mengalami pembatuan (Pettijohn dalam Danang Endarto. 1989). Struktur kristal dari batuan ekstrusif cenderung berbutir-halus sebagai akibat dari pendinginan yang cepat. Sedimen biasanya didepositkan lapis per lapis yang disebut lapisan (strata). yaitu kenampakan suatu massa dari unit-unit kristal yang saling mengunci (Interlocking) kecuali gelas yang bersifat kristalin. batu-pasir.15 Tabel 2.1 Klasifikasi batuan beku berdasarkan tekstur. 1989) Berbutir kasar Granit-warna terang Diorit-warna antara Gabro-warna gelap Berbutir halus Riolit-warna terang Basal-warna gelap Batuan lava Obsidian-hitam dan berkilat Batu apung-ringan. b. Ciri khas batuan beku adalah kenampakannya yang kristalin. Ekstrusif yang paling banyak terdapat terbentuk pada saat gunung meletus. yang paling banyak adalah serpih. dan batu-gamping. dan apabila dipadatkan dan tersementasi menjadi satu akan membentuk batuan sedimen (proses ini disebut pembatuan (lithification)). dan berkilat Skoria-kemerahan-merahan sampai hitam dengan ruang kosong yang besar Batuan beku ekstrusif (lelehan) terbentuk ketika batuan cair mengeras sesudah mencapai permukaan tanah. Batuan-batuan ini. komposisi. 15 . merupakan 75 persen dari seluruh batuan yang tersingkap di permukaan bumi (Bowles. warna dan sumbernya (Bowles. berongga. 2005). Beberapa batuan vulkanis mungkin agak berpori (batuapung dan scoria) karena batu tersebut memadat ketika uap dan gas lainnya masih bergelembung.

Selama proses metamorfosa. Batuan sedimen klastik terbentuk melalui proses pengendapan dari material-material yang mengalami proses transportasi. Marmer (marble). Contohnya adalah batu-gamping terumbu. dan batuan sedimen organik. Batuan ini biasanya menjadi batuan induk (source) atau batuan penyimpan (reservoir). Foliasi menghasilkan mineral batuan yang menjadi datar atau berbentuk pelat dan tersusun dalam jalur atau lapisan yang sejajar. Batuan sedimen kimia terbentuk melalui proses presipitasi dari larutan. serta komposisi mineral dan kimiawi. batu pasir dan batu lempung. Contohnya anhidrit dan batu garam (salt). Batuan sedimen organik terbentuk dari gabungan sisa-sisa makhluk hidup. Biasanya batuan tersebut menjadi batuan penyimpan hidrokarbon (reservoir rocks) atau bisa juga menjadi batuan induk sebagai penghasil hidrokarbon (source rocks). menghasilkan batuan metamorf. Contohnya batu konglomerat. Besar butir dari batuan sedimen klastik bervariasi dari mulai ukuran lempung sampai ukuran bongkah. Sekis (schist). Batuan Metamorf Metamorfosa melalui temperatur dan tekanan yang tinggi yang bekerja pada batuan sedimen. c. 16 . batuan sedimen kimia. batuan yang asli mengalami perubahan-perubahan kimiawi dan fisis yang mengubah tekstur. Antrasit (anthracite). Penyusunan kembali mineral selama metamorfosa menghasilkan dua tekstur dasar batuan: terfoliasi (foliated) dan tidak terfoliasi (nonfoliated).16 Batuan sedimen ini bisa digolongkan lagi menjadi beberapa bagian diantaranya batuan sedimen klastik. Batuan terfoliasi antara lain Batutulis atau batu-Sabak (slate). Genes (gneiss). Batuan yang tidak terfoliasi antara lain Kuarsit (quartzite). Biasanya batuan tersebut menjadi batuan pelindung (seal rocks) hidrokarbon dari migrasi. atau lebih biasa pada batuan beku yang terbenam jauh di dalam tanah.

Lokasi Gambar 3. permeabilitas.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian dilaksanakan pada bulan Maret 2009 di Desa Kroyo.1 Peta lokasi Penelitian 17 . dan beberapa faktor lainnya. khususnya macam dan sifat batuan berdasarkan sifat-sifat kelistrikan batuan. masing-masing dikelompokkan dan ditafsirkan dengan mempertimbangkan data kondisi geologi setempat yang telah ada. Berdasarkan faktor-faktor tersebut dapat diinterpretasikan kondisi geologi bawah permukaan dan kedalaman dari batuan dasar di suatu daerah.17 BAB III METODOLOGI PENELITIAN Survei Geolistrik merupakan salah satu metode geofisika untuk menduga kondisi geologi bawah permukaan. 3. kandungan air bawah tanah. Karangmalang Kabupaten Sragen. porositas. Berdasarkan data sifat kelistrikan batuan yang berupa besaran tahanan jenis (resistivity). Perbedaan sifat kelistrikan batuan antara lain disebabkan oleh perbedaan mineral penyusun.

18 3. Dalam penelitian ini digunakan konfigurasi dipole-dipole karena lokasi yang diteliti di sini tidak begitu luas. Dari data kedalaman pondasi gedung-gedung yang sudah dibangun di lokasi tersebut dan juga data keadaan tanah sebelum dilakukan pembangunan akan membantu dalam pengambilan data. bertujuan untuk mengetahui variasi susunan lapisan batuan bawah tanah secara vertical. Survei tempat Survei tempat disini meliputi survei lokasi penelitian dan mencari informasi-informasi yang dapat digunakan dalam pengambilan data. Konfigurasi dipole-dipole memiliki keunggulan dalam pelaksanaan terutama kebutuhan kabel dan waktu untuk perubahan bentangan yang relatif lebih pendek. Data yang diperoleh dari geolistrik yaitu berupa data resistivitas (ρ). Dari data tersebut kemudian diolah dengan menggunakan software Res2dinv. Pengambilan dan pengolahan data Pengukuran besarnya tahanan jenis batuan bawah permukaan tanah dengan menggunakan vertical electrical sounding. Karangmalang Kabupaten Sragen dilakukan dengan tahapan prosedur kerja seperti di bawah ini : a. 3.3 Tahapan Penelitian Penelitian untuk mengidentifikasi kedalaman batuan dasar di desa Kroyo. dan penampang 2 dimensi dari tiap-tiap lapisan tanah. b. untuk mendapatkan kedalaman (h).2 Alat Penelitian Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah seperangkat alat Resistivitymeter OYO type 2119 C. tegangan (V) dan Arus (I). Interpretasi data Cara menginterpretasi adalah dengan mengkorelasikan hasil pengolahan data yang berupa informasi nilai resistivitas dan kedalaman dengan pengetahuan 18 . Untuk konfigurasi dipole-dipole kedua elektroda potensial diletakkan di luar elektroda arus. Dengan jarak antara elektroda arus (a) adalah 20 m. dengan cara memberi arus listrik ke dalam tanah serta diukur potensialnya. c.

2 Titik sounding pengambilan data 19 .19 dasar aspek-aspek tahanan jenis batuan. 3. dan data lapisan tanah dari sumur kontrol disekitar daerah tersebut. kondisi geologis.4 Titik Sounding Pengambilan Data Titik Sounding 2 Titik Sounding 3 Titik Sounding 1 Gambar 3.

20 3.3 Diagram Alir Penelitian 20 .5 Diagram Alir Penelitian Mulai Survei Pendahuluan Pengambilan data Tahanan Jenis (ρ) Software Res2dinv Kedalaman dan penampang 2 D Interpretasi data Kesimpulan Selesai Gambar 3.

1 Titik Sounding 1 Gambar 4.21 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Area atau lokasi penelitian di desa Kroyo ini sejarah awalnya adalah area persawahan.1.1 Penampang 2D Titik Sounding 1 Titik sounding 1 merupakan titik sounding pengambilan data yang berada di depan pintu masuk Sekolah Berstandar Internasional (SBI) (sebelah timur). 4.1 Hasil Penelitian 4. Salah satu cara yang dilakukan yaitu pemadatan dengan dengan menggunakan peralatan mekanis. Karena tanah yang terdapat di lapangan bersifat sangat lepas atau sangat mudah tertekan dan mempunyai permeabilitas yang terlalu tinggi sehingga tidak sesuai untuk suatu proyek pembangunan. maka tanah tersebut harus distabilisasikan. Pemadatan merupakan usaha untuk mempertinggi kerapatan tanah dengan pemakaian energi mekanis untuk menghasilkan pemampatan partikel (Bowles. Stabilisasi yang dilakukan adalah untuk meningkatkan kerapatan tanah dan menurunkan muka air tanah. 1989). Hasil dari pengukuran yang dilakukan adalah berupa data besarnya nilai 21 .

Daya dukung maksimum (juga disebut daya-pikul. Lapisan ini disebut dengan lapisan yang lunak. Penurunan langsung adalah penurunan yang langsung terjadi sewaktu gaya-gaya luar bekerja.ultimate baering capacity) adalah tekanan maksimum yang dapat ditahan oleh massa tanah tanpa kehilangan ketahanannya. Pada lapisan yang demikian bilamana pembebanan konstruksi melampaui daya dukung kritis. dalam jangka waktu yang lama besarnya penurunan akan meningkat. Daya dukung awan (safe bearing capacity) adalah gaya-pikul maksimum dibagi suatu faktor aman. Lapisan ini berada pada bentangan antara 0 m – 90 m. Terlihat pada gambar terdapat lapisan dengan nilai resistivitas sebesar 22 Ωm.7 m dan lapisan ini berada pada bentangan 0 m – 110 m. Apabila sebuah beban ternyata terlampau besar bagi massa tanah. tercapainya kekuatan dan perilaku deformasi dapat diketahui. maka untuk ini dapat diterangkan sebuah “gaya-pikul yang aman”. Karena. Pasir merupakan batuan sedimen lepas yang mempunyai permukaan sangat kasar. diinterpretasikan sebagai lapisan Pasir (sand).22 resistivitas (ρ). maka akan terjadi kerusakan tanah pondasi. Meskipun intensitas beban itu berkurang dari daya dukung kritis. 1994). Pasir mempunyai sifat tidak kohesif (tidak saling mengikat). untuk sebagian besar material geologis. Untuk tanah berpasir yang lepas mempunyai daya dukung sebesar >100 kPa (Verhoef. Untuk lempung mempunyai daya dukung yang sangat kecil yaitu <75 22 . arus (I) dan tegangan (V). Lapisan dengan nilai resistivitas sebesar 51. yakni termasuk perubahan elastis pondasi dan juga hampir seluruh penurunan pada tanah berpasir. Dari hasil pengolahan data pada titik sounding 1 terdapat beberapa lapisan batuan dengan nilai resistivitas yang berbeda-beda. umumnya lapisan yang lunak ini terdiri dari tanah yang sebagian besar terdiri dari butir-butir yang sangat kecil.42 m – 36. sehingga jika didirikan bangunan diatasnya maka akan mengakibatkan penurunan langsung. Data yang didapat telah diproses dengan menggunakan software Res2dinv dan dihasilkan penampang 2D dengan nilai resistivitas untuk masing-masing lapisan. maka massa tanah bisa kehilangan katahananya. dan berada pada kedalaman 3.9 Ωm diinterpretasikan sebagai lapisan Lempung dengan kedalaman antara 3.42 m – 36.7 m.

9 m.9 m dari permukaan tanah. Batu pasir tufaan mempunyai daya dukung yang cukup kuat yaitu 4. dengan daya dukung sebesar ini dapat digunakan untuk konstruksi bangunan berat seperti bangunan flat. Pada bentangan antara 20 m – 130 m terdapat lapisan dengan nilai resistivitas sebesar 288 Ωm. tetapi untuk membuat bangunan pada bentangan antara 0 m – 90 m mempunyai resiko terjadi penurunan langsung karena lapisan ini merupakan lapisan pasir (sand). Dengan daya dukung yang sangat kecil selain dapat menyebabkan gejala kerusakan tanah pondasi atau penurunan tambahan tetapi juga akan menyebabkan konstruksi itu tidak berfungsi semestinya.000 kPa. sehingga bangunan yang bersangkutan dapat didirikan di atasnya. Dari hasil interpretasi data titik sounding 1 untuk pembangunan konstruksi ringan sudah dapat dilakukan pada kedalaman 3. pondasi sudah dapat dibangun diatasnya. Lapisan ini berada pada kedalaman mencapai 100. Lapisan ini berada pada bentangan antara 0 m – 120 m. Sedangkan untuk konstruksi berat pondasi dapat dibangun pada batuan dasar yang berada hingga kedalaman 100. Tetapi untuk keperluan konstruksi ringan dengan beban yang tidak terlalu besar. 23 . kompleks industri. Nilai resistivitas sebesar 122 Ωm diinterpretasikan sebagai lapisan batuan dasar yaitu Breksi dengan kedalaman mencapai 100. Berdasarkan kondisi geologisnya karena batuan berada langsung atau tidak jauh di bawah permukaan tanah.42 m. Konstruksi ringan adalah bangunan gedung dari satu hingga tiga tingkat. lapisan ini diinterpretasikan sebagai lapisan Batu Pasir Tufaan.23 kPa. dan bangunan besar lainnya.9 m. hal ini mengakibatkan permukaan tanah di sekeliling konstruksi naik atau turun.

sehingga karena sifatnya yang tidak dapat 24 .24 4. Untuk lapisan dengan nilai resistivitas sebesar 57. lapisan ini diinterpretasikan sebagai lapisan batuan Breksi. Lapisan ini berada pada bentangan antara 70 m – 160 m dan mempunyai kedalaman antara 3.2 Titik Sounding 2 Gambar 4.2 Penampang 2D Titik Sounding 2 Titik sounding 2 berada di pintu keluar Sekolah Berstandar Internasional (SBI) (sebelah Barat). Lapisan lempung merupakan lapisan tanah yang kohesif (saling mengikat). maka pembangunan pondasi dangkal sudah dapat dilakukan pada kedalaman 3. dalam tanah kohesif jenuh penurunan karena konsolidasi berlangsung setelah terjadinya penurunan langsung. Pada bentangan antara 10 m – 210 m terdapat lapisan batu pasir tufaan dengan nilai resistivitas sebesar 513 Ωm.1.7 m.42 m.42 m – 36. Tetapi untuk pembangunan gedung konstruksi ringan (maksimal 3 lantai).8 m batu pasir tufaan terbentuk akibat butiran pasir (kuarsa) yang mengalami tekanan dan sementasi. Lapisan ini mempunyai kedalaman hingga 58. Batuan dasar mempunyai sifat yang masif dan tidak menyimpan air. batuan ini sangat berpori dan kurang bersatu. Terdapat batuan dasar dengan nilai resistivitas sebesar 1061 Ωm. Pada titik sounding 2 ini terdapat juga berberapa lapisan dengan nilai yang berbeda untuk masing-masing lapisan.9 Ωm diinterpretasikan sebagai lapisan lempung.

breksi gunungapi dan lava. Lapisan batu tufaan ditemukan hingga kedalaman 100. Batu Tufaan merupakan batuan sedimen piroklastik atau sedimen vulkanik.25 menyimpan air.3 Titik Sounding 3 Gambar 4. Sesuai dengan formasi batuan penyusun geologi kota Sragen yaitu Formasi Endapan Lawu yang terdiri atas batu pasir gunungapi. Sesuai dengan data sumur kontrol di daerah Puro.1. Titik nol yang menjadi acuan sama dengan titik nol dari 25 .9 m. Nilai resistivitas sebesar 2196 Ωm diinterpretasikan sebagai lapisan batu Tuff. batulempung-lanau gunungapi.9 m. Karangmalang Kabupaten Sragen.9 m. Lapisan ini berada pada bentangan 0 m – 250 m dengan kedalaman hingga 100.3 Penampang 2D Titik Sounding 3 Titik sounding 3 letaknya adalah di tengah lokasi Sekolah Berstandar Internasional (SBI). karena pada titik sounding 2 ini tidak terdapat lapisan pasir seperti pada titik sounding 1. batuan dasar memiliki nilai resistivitas yang relatife besar.42 m. Untuk konstruksi berat pondasi dapat dibangun pada batuan dasar yang berada hingga kedalaman 100. Pada titik sounding 2 pembangunan untuk konstruksi ringan sudah dapat dilakukan pada kedalaman 3. 4.

kemudian dilakukan pengukuran di area yang belum dibangun gedung-gedung bertingkat. Batuan dasar banyak dicari oleh insinyur Geoteknik karena sifatnya yang masif dan tidak menyimpan air (impermeabel) membuat batuan dasar mempunyai daya dukung yang besar.6 Ωm. Untuk lapisan lempung sudah dapat dibangun konstruksi ringan yaitu gedung dengan maksimal 3 lantai. Tanah diartikan sebagai material yang akan pecah apabila terkena sedikit saja gaya mekanis (memungkinkan perpindahan tanah dengan cara sederhana).7 m. Penurunan adalah gerakan vertikal pada tanah yang berada di bawah akibat berat timbunan di atasnya. Karena tanah tidak homogen dan tidak berupa satu kesatuan. Pada titik sounding 3 lapisan dengan nilai resistivitas sebesar 10 Ωm diinterpretasikan sebagai lapisan Pasir. Sedangkan untuk konstruksi berat pondasi dibangun pada batuan dasar yang berada mencapai kedalaman 100. maka hubungan antara tegangan dan regangannya tidaklah sama dengan sifat benda elastis padat. Lapisan 26 .5 m. sehingga banyak digunakan untuk pondasi konstruksi bangunan berat. Tanah merupakan salah satu bahan kontruksi yang langsung tersedia di lapangan dan apabila dapat digunakan akan sangat ekonomis. Pembangunan pondasi untuk konstruksi ringan sudah dapat dibangun pada kedalaman 36. Lapisan ini mempunyai kedalaman hingga 18. Untuk batuan dasar ditemukan dengan nilai resistivitas sebesar ini 207 Ωm diinterpretasikan sebagai batuan Breksi. hanya saja kedalamannya yang agak berbeda untuk tiap lapisan. Lapisan Lempung ditemukan pada bentangan antara 0 m – 220 m dengan nilai resistivitas sebesar 61. 4.2 Interpretasi Umum Berdasarkan data sumur kontrol di desa Puro lapisan batuan masih sama dengan titik sounding 1 dan 3 tetapi berbeda dengan titik sounding 2. Tetapi dalam pemanfaatan tanah sebagai bahan konstruksi harus memperhatikan gaya-pikul yang aman sehingga dapat mengurangi resiko penurunan.26 sounding 1.9 m. Untuk titik sounding 3 mempunyai lapisan yang sama dengan titik sounding 1 karena letaknya yang masih sangat berdekatan.

dan di daerah Sragen Wetan sudah tidak terdapat lapisan Breksi.27 pasir mulai menipis pada kedalaman 3 m sehingga pada titik sounding 2 lapisan pasir tidak ditemukan seperti pada titik sounding 1 dan 3. Semakin kearah Barat lapisan pasir mulai menghilang. sedangkan untuk lapisan lempung semakin ke Utara lapisannya semakin menurun. Dan untuk batuan dasar di daerah Kroyo sudah dapat ditemukan hingga kedalaman 100. Untuk daerah Kroyo bagian Selatan untuk pembangunannya harus memperhatikan lapisan pasir yang juga menjadi batuan penyusun di daerah Kroyo. Dari data sumur kontrol di desa Puro lempung ditemukan pada kedalaman 30 m. 27 .7 m.9 m. Letak perlapisan batuan dilihat dari dua data sumur kontrol yaitu di daerah Puro (sebelah selatan) dengan daerah Sragen Wetan (Utara) dibandingkan dengan hasil interpretasi data terlihat mulai berubah letak kedalamannya. Batu Pasir Tufaan semakin ke Utara (menuju arah Sragen Wetan) posisinya semakin ke atas. Hal ini terlihat dari data sumur kontrol di desa Puro batu pasir tufaan ditemukan pada kedalaman 11 m. Lapisan Breksi semakin ke arah Utara lapisannya semakin menipis. seperti pada titik pengambilan data di SBI lapisan lempung ditemukan hingga kedalaman 36. Sedangkan untuk data sumur di Sragen Wetan lapisan Lempung ditemukan pada kedalaman 40 m. Tetapi untuk membuat bangunan konstruksi ringan sudah dapat dilakukan pada kedalaman 3. Di daerah Kroyo untuk pembangunan pondasi konstruksi ringan sudah dapat dilakukan pada kedalaman 3 m.42 m dan dari data sumur kontrol di Sragen Wetan batu pasir tufaan ditemukan pada kedalaman 1 m. sedangkan dari hasil pengolahan data SBI ditemukan pada kedalaman 3.42 m yaitu pada lapisan lempung.

Kecamatan Karang Malang Kabupaten Sragen. Vol 69: 943-952 Kurniasari. Journal of American Association of Physics Teachers. Journal of Sociedade Brasileira de Geof´ısica. Priyani. Rhett. Sukandarrumidim.Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Endarto.Sragen:Pemerintah Kabupaten Sragen Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Sragen Anonim 2. www. Department of Chemistry and Physics and Department of Geology.Res2dinv ver 3. Vol. Virginia 24142.Peta geologi Lembar Ngawi. Surakarta Panduan Workshop Geofisika. Jakarta : Erlangga Datun.dkk.2001.1990. Study Of Flow In Vadose Zone From Electrical Resistivity Surveys.2005. Radford.1990.heritagegeophysics. FMIPA UNS.An Introduction to Electrical Resistivity in Geophysics.4 for Windows 95/98/Me/2000/NT/XP. Suwarna.26: 115-122.Buku Laboratorium Geofisika Jurusan Fisika FMIPA Universitas Brawijaya.2001.Malang: Kurniati.1996. E.Sifat-sifat Fisis Dan Geoteknis Tanah (Mekanika Tanah). Hermanto dan N. M.Laporan Akhir Pekerjaan Pembuatan Satu Buah Sumur Produksi Di Desa Puro. B. Fernado.2000.Skripsi Jurusan Fisika. J.2008. Radford University.pdf Bowles.Laporan Akhir Pekerjaan Penyediaan Dan Pengelolaan Air Bersih Di Kecamatan Sragen.Pengantar Geologi Dasar.1989.Asih.2000.2008.29 DAFTAR PUSTAKA Anonim 1.Surakarta : LPP UNS UPT Penerbitan dan UNS Press Hendrajaya.Sragen:Pemerintah Kabupaten Sragen Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Sragen Anonim 3. Jawa. Morais.Identifikasi Batuan Dasar (Bedrock) Dengan Metode Resistivitas Konfigurasi Schlumberger di Universitas Sebelas Maret Surakarta. Danang. 29 . Lilik dan Idam Arif.com/images/res2Dinvmanual.Bandung : Laboratorium Fisika Bumi Jurusan Fisika FMIPA ITB Herman.Geolistrik Tahanan Jenis.

gr/docs/Deinotherium.1984. A.Crete. Cambridege University Pres.ims.pdf Singh.Mekanika Tanah dan Teknik Pondasi. Sarris. E.M.1976:Applied Geophysics. Fassoulas and H. Jakarta : Erlangga 30 .W. Lokhande.Jakarta : P. K. Hamdan. D. Vol. A. 63.N. Central Mining Research Institute. Sheriff. Suyono dan Kazuto Nakazawa. L.P.T.D and Prakash.A. dan Keys. Pradnya Paramita Telford. Ch.2004.2005.Multielectrode resistivity imaging technique for the study of coal seam.forth.P.1994. R. London Verhoef. cetakan ketiga. Geldart.Geologi Untuk Tehnik Sipil. www. Journal of Scientific and Industrial Research.G..B. N. Contribution of Geophysical Investigations in the Paleontological Research for the recovery of Deinotherium giganteum from Siteia.Terjemahan. pp 927-930 Sosrodarsono.Diraatmaja.30 Papadopoulos. W.

399 60.6886 180.182 0.216 0.927 60.332 737.773 0.76587 54.345 0.135 0.064 0.027 0.933 60.488 185.926 60.023 0.933 ρ 128.70099 1892.862 0.2 45216 62172 82896 107765 137155 171444 211008 256224 307469 365119 376.375 I 60.209 0.92 60.5905 82.9926 272.8 31651.8 31651.932 60.7728 396.949 60.943 60.9481 387.938 60.055 0.05426 34.644 0.4654 96.2 3768 7536 13188 21100.255 31 .321 0.123 1.20394 72.254 0.93 60.929 60.935 60.1976 146.1881 179.931 60.934 60.658’ E = 111o 01.928 60.929 60.426 0.34576 42.55 379.154 0.94 60.518’ Elevation = 105 m C2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 C1 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 P1 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 380 P2 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 400 n 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 k 376.78677 26.362 0.029 0.942 60.92748 21.158 0.8 1507.937 60.133 0.94 60.919 60.96984 111.938 60.48462 47.141 0.061 0.176 0.045 0.34 0.938 60.927 60.3318 44.936 60.153 0.928 60.942 60.38162 79.2 45216 62172 82896 107765 137155 171444 211008 256224 307469 V 20.3835 470.31 LAMPIRAN 1 DATA PENELITIAN Line 1 Lokasi : pintu masuk SBI Tanggal : 14 Maret 2009 Posisi : S = 07o 26.719 0.209 0.927 60.941 60.9861 15.8549 190.8 1507.932 60.0097 189.3124 60.1516 26.2 3768 7536 13188 21100.48125 100.928 60.135 0.934 60.06089 17.0335 11.051 0.219 0.7048 748.

4128 14.923 60.49 0.4357 112.447 2.377 0.339 0.924 60.30649 46.24344 66.93 60.421 2.923 60.926 60.924 60.17814 77.71621 18.929 60.747 799.924 60.924 60.922 60.924 60.923 60.367 0.107 2.8808 108.399 0.923 60.729 0.588 0.9493 169.923 60.1097 1978.923 60.2 3768 7536 13188 21100.921 60.1592 14.0331 355.8452 1599.19 0.373 0.5463 24.009 0.13751 108.715 1305.929 60.925 60.252 0.2 3768 7536 13188 21100.926 60.706 0.9041 187.2 45216 62172 82896 107765 137155 171444 211008 256224 307469 365119 376.12 523.854 4259.925 60.92024 130.03326 30.4403 45.275 0.8 31651.393 2085.93 60.488 0.39764 24.928 641.317 0.432 0.2005 542.32 20 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 40 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 400 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 420 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 17 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 365119 376.393 0.8538 86.931 60.931 60.8978 1208.117 0.683 0.01836 1215.693 142.605 0.582 0.8 1507.933 60.63 0.8 31651.924 60.9724 408.923 60.93 60.526 0.923 60.348 0.007 0.922 60.25793 796.602 0.039 180.283 0.43 0.2162 941.043 0.924 60.408 60.1286 585.218 0.2 45216 62172 82896 107765 0.929 60.118 20.8 31651.8 1507.392 0.541 0.312 0.02 0.924 60.392 0.925 60.933 60.924 60.93 60.923 60.2 45216 62172 82896 107765 137155 171444 211008 256224 307469 365119 376.923 60.087 32 .813 0.362 2678.233 13.823 659.11 2.91905 121.8 1507.324 1.0874 930.93 60.503 0.925 60.561 0.06 176.63859 14.4 0.934 60.924 60.263 3293.2 3768 7536 13188 21100.922 60.923 60.307 2.82541 313.927 12.927 60.

927 60.6532 430.7221 247.203 0.927 60.985 664.269 0.6812 1501.2831 150.078 0.2 3 3768 4 7536 5 13188 6 21100.302 1332.926 60.926 60.927 60.84095 67.434 0.264 185.084 0.498 0.926 60.2 8 45216 9 62172 10 82896 11 107765 12 137155 13 171444 14 211008 15 256224 16 307469 17 365119 1.02889 134.926 60.534 233.407 60.389 0.927 60.438 0.33 80 80 80 80 80 80 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 340 360 380 400 420 440 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 360 380 400 420 440 460 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 12 137155 13 171444 14 211008 15 256224 16 307469 17 365119 1 376.8 7 31651.732587 11.5773 1408.478 0.8 0.412 0.7204 33 .926 60.0863 2219.8 2 1507.641 0.928 60.196 0.926 4051.927 60.926 60.928 60.927 60.926 60.926 60.934 2094.04054 17.864 1357.927 60.667 0.926 60.929 60.476 0.925 60.51 1232.039 60.6303 114.2886 346.335 0.422 0.542 0.269 1.82486 26.235 1110286 8.499 228.066 0.927 60.236 0.

212 11.926 60.42799 31.927 60.69097 656.159 0.313 0.8 31651.822 119.71231 34 .93 60.76144 128.0625 931.487’ E = 111o 01.931 60.8 31651.44 442.927 60.74612 67.289 0.929 60.926 60.2 3768 7536 13188 21100.34 Line 2 Lokasi : Pintu keluar SBI Tanggal : 15 Maret 2009 Posisi : S = 707o 26.514 I 60.246 1.927 60.266 0.71921 102.1596 892.41649 64.93 60.941 ρ 14.107 1.187 0.331 0.248 0.79069 1474.2 45216 62172 82896 107765 137155 171444 211008 256224 307469 365119 376.8 1507.02 2.93 60.928 60.956 17.371 0.148 0.402 0.935 1968.926 60.2549 410.712 0.296 0.14 0.492 0.0142 1845.927 60.927 60.68593 12.8358 271.928 60.74954 64.926 60.93 60.325 0.017 0.139 85.929 60.928 60.095 0.175 709.929 60.2 45216 62172 82896 107765 137155 171444 211008 256224 307469 365119 376.379 0.93 60.941 60.79939 14.038 0.0394 315.3756 281.554 4873.927 60.927 60.927 60.929 60.255 0.393 0.61303 37.3633 370.2011 51.8 1507.849 1291.928 60.84884 35.927 60.931 60.1882 451.612 0.276 0.464’ Elevation = 109 m C2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 40 40 C1 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 60 60 P1 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 380 400 80 100 P2 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 400 420 100 120 n 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 1 2 k 376.927 60.8487 12.8 1507.926 60.468 0.299 0.93 60.317 0.94 60.2 3768 7536 13188 21100.315 0.8366 109.533 0.254 0.89 0.5134 143.256 0.927 60.52133 30.927 60.587 0.2 V 2.

1147 293.681 1.935 60.4308 96.81619 567.167 0.2 3768 7536 13188 21100.319 0.5 0.197 0.932 60.26567 207.7385 638.60853 17.8 31651.304 0.556 0.00601 443.933 60.933 60.931 60.166 0.929 60.5754 203.932 60.39481 40.937 60.185 0.85813 165.931 60.4881 828.09689 63.086 0.938 60.94 60.931 60.254 0.279 395.933 60.303 0.94 60.8 31651.6832 245.6832 69.26183 48.929 15.228 0.415 790.342 0.3622 714.93 60.354 0.104 60.933 60.936 60.933 60.066 1.534 0.093 0.435 0.95248 78.193 0.933 60.0204 962.8088 70.085 0.936 60.937 60.17 0.934 60.679 0.631 0.0531 680.02506 48.60499 93.592 0.351 0.5073 578.8775 852.8 1507.151 0.078 0.94 60.223 0.312 0.936 60.932 60.599 0.3466 973.932 60.052 0.4554 12.938 60.933 60.393 0.89805 18.36 0.937 60.2 45216 62172 82896 107765 137155 171444 211008 256224 307469 365119 376.2844 803.191 0.8 1507.8328 4080.938 60.74821 21.937 60.93 60.844837 15.2044 789.3056 106.931 60.937 60.995 0.939 60.3687 133.33676 16.118 0.287 0.5885 277.256 537.937 60.7017 360.1706 35 .933 60.94 60.79559 22.2 45216 62172 82896 107765 137155 171444 211008 0.638 0.1046 1574.35 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 3768 7536 13188 21100.448 9.93409 122.2 3768 7536 13188 21100.2 45216 62172 82896 107765 137155 171444 211008 256224 307469 365119 376.18 0.434 0.258 0.933 60.8 31651.109 0.936 60.934 60.936 60.935 60.199 0.361 0.5792 339.936 60.93 60.

16765 16.2 3 3768 4 7536 5 13188 6 21100.462 0.93634 56.92121 28.926 60.2429 479.929 60.109 0.929 1846.5731 41.927 60.439 0.24 0.196 0.93 60.337 0.8658 330.684 0.925 60.3764 787.08 60.4028 36 .279 0.8 2 1507.091 1549.926 60.289 1.024 60.871 11.156 0.203 0.927 60.7012 648.299 0.68456 43.203 1731.779 0.91097 95.477 0.926 60.93 60.109 0.62576 145.143 0.928 60.925 60.927 60.2 8 45216 9 62172 10 82896 11 107765 12 137155 13 171444 14 211008 15 256224 16 307469 17 365119 0.147 0.8 7 31651.929 60.9176 675.4607 284.3309 495.277 0.928 60.925 60.2345 458.9962 528.968 60.925 60.307 0.928 60.36 80 80 80 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 400 420 440 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 420 440 460 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 15 256224 16 307469 17 365119 1 376.

925 60.923 60.892 0.923 60.923 60.922 60.05534 114.214 0.7704 98.38458 83.583 0.241 0.925 60.134 0.2 45216 62172 82896 107765 137155 171444 211008 256224 307469 365119 376.85256 171.168 0.4498 130.921 60.923 60.285 0.929 60.505 459.043 0.2702 377.21 0.201 0.5757 13.07 2.2017 168.924 60.31025 22.661 0.37 Line 3 Posisi : Halaman tengah SBI Tanggal : 16 Maret 2009 Posisi : S = 07o 26.053 0.204 0.92 60.30406 37 .922 60.92 60.925 60.248 359.261 0.922 60.2 45216 62172 82896 107765 137155 171444 211008 256224 307469 365119 376.17181 16.04 0.86394 18.6616 64.2 3768 7536 13188 21100.9093 900.92 60.06 2.923 60.8 31651.8 1507.1 0.518’ Elevation = 105 m C2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 40 C1 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 60 P1 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 380 400 80 P2 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 400 420 100 n 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 1 k 376.121 0.8869 472.927 0.922 60.921 60.8 31651.924 60.923 60.6263 176.924 60.321 0.2 3768 7536 13188 21100.83178 25.921 ρ 16.923 60.678 419.924 60.5257 13.45812 37.115 0.615 0.922 60.932 60.8 1507.151 I 60.61733 39.9884 290.927 60.049 0.0907 218.921 60.06974 19.35222 36.658’ E = 111o 01.219 0.921 60.85437 24.086 0.225 0.8 V 2.53453 166.096 0.305 0.051 0.46808 27.926 60.921 60.8381 297.063 0.835 60.917 60.297 0.0351 1317.152 0.9815 539.035 0.922 60.49384 148.2281 610.

179 0.921 60.33 0.919 60.1269 537.43895 17.209 0.082 60.2 45216 62172 82896 107765 137155 171444 211008 256224 307469 365119 376.401 0.273 0.926 60.921 60.14153 19.046 0.922 61.92 60.071 0.34 0.05 0.2 3768 7536 13188 21100.924 60.078 0.2 45216 62172 82896 107765 137155 171444 211008 256224 307469 365119 376.027 0.8 31651.92 60.3563 185.086 0.019 0.21828 27.923 60.3005 712.92 60.7027 402.57 550.03 0.89789 74.925 60.707 0.48294 95.109 0.929 143.2 45216 62172 82896 107765 137155 171444 0.925 60.55444 329.0362 1686.0909 400.926 60.50189 17.055 2.919 60.03877 18.074 0.49442 23.7185 839.226 0.61353 106.924 61.2 3768 7536 13188 21100.2 3768 7536 13188 21100.38 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 1507.501 0.3513 167.698 0.918 60.07071 16.921 60.923 60.39384 20.923 60.926 60.118 0.926 60.8 1507.1 0.936 60.61642 57.219 0.88549 34.304 0.066 60.143 60.8 1507.92 60.926 60.574 0.66546 329.923 60.923 60.924 60.923 60.7278 30.8 31651.181 0.92 60.922 60.2817 601.044 0.063 0.10969 29.7489 177.925 60.151 923.921 60.923 60.229 0.48851 12.92 60.6381 13.92603 72.925 60.139 0.141 0.92 60.5668 405.178 0.09 0.276 0.373 0.242 0.40902 25.923 60.59785 113.925 60.4253 312.13 0.8 31651.49077 11.276 0.051 0.918 60.926 14.154 1.919 61.136 0.203 0.46035 160.166 0.0539 95.3979 38 .923 60.002 10.92 60.5196 488.20113 16.4407 182.493 60.7804 54.351 0.

114 0.60861 26.625552 15.195 1.52913 60.8 2 1507.926 398.926 60.48737 166.178 0.8448 43.175 0.925 60.927 60.925 60.926 60.928 60.623 0.293 0.032 0.29612 38.928 60.032 60.5758 39 .8 7 31651.53924 114.065 0.067 0.927 60.035 0.238 134.4114 18.927 60.2 3 3768 4 7536 5 13188 6 21100.927 60.926 60.12074 19.051 0.926 60.927 60.926 60.233 0.051 0.4343 984.115 0.967 150.49462 37.925 60.156 0.0697 7.8239 98.926 60.048 0.2 8 45216 9 62172 10 82896 11 107765 12 137155 13 171444 14 211008 15 256224 16 307469 17 365119 0.39 80 80 80 80 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 380 400 420 440 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 400 420 440 460 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 14 211008 15 256224 16 307469 17 365119 1 376.84884 191.2917 479.928 60.188 0.

5 × 104 (wet) – 1.3 ×103 (dry) 102 – 106 102 .5 ×103 (dry) 8 ×103 (wet) – 6 × 107 (wet) 20 ×104 2 ×103 (wet) – 6 ×107 (dry) 10 .7 ×10 103 (wet) – 1.8 ×105 (dry) 60 – 104 2 ×104 4.105 1.102 6 ×102 – 4 ×107 40 .8 ×104 (dry) 10 – 5 ×104 (wet) – 3.5 ×103 (wet) – 1.40 LAMPIRAN 2 RESISTIVITAS BATUAN BEKU.7 ×105 (dry) 20 – 5 ×107 102 – 5 ×104 103 -106 10 – 1.9 ×102 (wet) – 2.3 ×103 (dry) 2.5 ×103 (wet) – 6 ×104 (dry) 3 ×104 – 9×105 2 ×104 – 2 ×106 (wet) – 1. SEDIMEN DAN METAMORF (TELFORD.1976) Tipe Batuan Granite Granite Porphyrite Feldspar Porphyrite Albite Synite Diorite Diorite Porphyrite Porphrite Carbonate Porphyrite Quartz Porphyrite Quartz Diorite Porphyrite (various) Dacide Andesite Diabase Porphyrite Diabase (various) Lavas Gabro Basalt Olivine Norite Periditte Hornfels Schists (calcarcous and mika) Tuffs (tufa) Graphite schist Slates (various) Range Resistivitas 3 ×102 – 10 4.3 ×107 (dry) 10 – 6 ×104 (wet) 3 ×103 (wet) – 6.3 ×106 (dry) 4 ×103 (wet) 3 ×102 (wet) – 3.

4 106 50 – 107 3.5 × 105 (dry) 2.8 ×104 – 3 ×105 (dry) 102 – 2.800 41 .5 ×102 (wet) – 2.5 ×105 (dry) 10 – 2 ×105 20 – 2 ×104 10 – 8 ×102 2 ×103 – 104 1 – 6.41 Gneiss (various) Marble (pualam) Skarn Quatzites (various) (Kuarsa) Consolidated Shale Argillites Conglomerates (Konglomerat) Sandstones (Batu pasir) Limesstone (Batu kapur) Dolomite Unconsolidated wet clay Marls (Napal) Clays (Lempung) Alluvium and sands Oil sands 6.5 ×102 – 5 ×103 20 3 – 70 1 – 100 10 – 800 4 .

05 – 0.6 ×10-8 10-3 10-7 7.7 ×10-8 2.3 – 1 0.42 RESISTIVITAS BERBAGAI CONTOH FLUIDA DAN BATUAN (WALUYO.4 ×10-8 1.1 ×10 -7 1 – 103 1 – 102 0.8 ×10-8 1.2005) Material Bumi Jangkauan resistivitas semu (ohm-m) Logam Tembaga Emas Perak Grafit Besi Nikel Timah Batuan kristalin Granit Diorite Gabbro Andesit Basalt Sekis Gneiss 102 – 106 10 – 10 10 – 10 2 4 5 Material Bumi Jangkauan resistivitas semu (ohm-m) 1.2 0.8 ×10 -8 Batuan Sedimen Batu lempung Batu pasir Batu gamping Dolomite Sedimen lepas Pasir Lempung Air tanah Air sumur Air payau Air laut Air asin (garam) 10 – 103 1 – 108 50 – 107 100 – 104 7.2 103 – 106 4 10 – 107 10 – 104 104 – 106 42 .1 – 103 0.

000 4.000 3.000 2.1994) Daya Dukung (kPa) Batuan beku kuat Batuan kapur dan batu pasir Skis dan batu sabak Batu lanau kuat atau batu lempung dan batu pasir lunak Batu lanau lunak atau batu lempung Kapur kuat dan batu kapur lunak Kerikil rapat atau pasir/kerikil Kerikil cukup rapat atau pasir/kerikil Kerikil lepas atau pasir/kerikil Pasir rapat Pasir cukup rapat Pasir lepas Lempung sangat kaku atau keras Lempung kaku Lempung kokoh Lempung lunak atau gambut dan sebagainya Tanah Batuan 10.000 600 – 1000 600 >600 200 – 600 <200 >300 100 – 300 >100 300 – 600 150 – 300 75 – 130 <75 43 .43 LAMPIRAN 3 Daya Dukung Yang Aman Pada Tanah Dan Batuan (Verhoef.

44 LAMPIRAN 4 44 .

45 45 .

Selain itu keluarannya dalam bentuk digital sehingga mudah dalam pembacaan hasil pengukuran. Tegangan Pemakaian b. Akurasi pengukuran yang diperoleh juga baik karena impedansi masukan yang tinggi (10 MΩ) dan alat ini juga mengkalibrasi secara otomatis sebelum melakukan pengukuran. A.2008) Resistvitymeter model 2119 C McOHM-EL yang digunakan dalam penelitian ini merupakan instrumentasi yang sangat praktis (portable). Arus keluaran 3. Model 2119C McOHM-EL ini memiliki sarana penumpukan (Stack) yang berfungsi untuk memperoleh data lapangan yang efektif. 120 mA (Arus tetap) : 12 V DC 46 . 20. Spesifikasi Alat a. Impedansi Masukan 2. Proses Stacking ini digunakan untuk menghilangkan noise yang muncul. Resolusi : 10 Ωm : -5 ~ +5 V (Single Range) : 1μV : 400 V Maksimum : 2. Penerima (Receiver) 1. Dalam pengukuran resistivitas. Potensial Pengukuran 3. dan potensial diri (spontaneous potensial) suatu medium. Data-data tersebut tidak hanya dapat ditampilkan pada LCD. Dilengkapi dengan media penyimpan (memory) data lapangan hingga mencapai 4000 titik data. Tegangan keluaran 2. Alat ini dapat digunakan untuk mengukur resistivitas. dimana bentuk dan ukuran cukup ringkas untuk digunakan dalam survey. 60. Pemancar Arus (Transmitter) 1.46 LAMPIRAN 5 INSTRUMENTASI ALAT RESISTIVITYMETER OYO MODEL 2119C MCOHM-EL (Priyani Kurniasari. tetapi dapat pula langsung disimpan ke dalam disket. efek potensial diri medium dihilangkan secara langsung.

Kabel Penghubung baterai daya eksternal 2. Printer 6. Jumlah Data Maksimum : 4. Memori Data 1. Ukuran 7. lebar printout 104 : (340 x 270 x 200) mm : ± 8 kg 2. Berat d. 16. Jangkauan Suhu 5. Perlakuan Stack : 1. resolution 8 dots/mm 47 . Buku operational manual Resistivitymeter OYO McOHM-EL Model 2119 C : 98 KB : DC 12 V ( baterai luar 12 V) : 0 – 45 C : Lebar kertas 110 mm. 4. Waktu Sekali pengukuran : 6 detik c.47 4. 64 5.000 mm. Catu aya 4. Peralatan Tambahan 1. Jumlah file Maksimum 3.

Daya DC-12V Saluran yang dihubungkan dengan accu 4. FEED Saluran untuk print 6. Tombol RESET Tombol untuk membawa system pada status awal yang baru 5. Power (Daya) Tombol saklar hidup/mati 2. FUSE(Sekering) Tempat sekering 7 A untuk menjaga adanya arus yang berlebihan 3. POWER BOSTER 48 . PROBE Saluran untuk menghitungkan probe yang bervariasi 8. SHEAVE Saluran untuk menghitungkan probe yang bervariasi 7. Bagian-bagian alat 1.48 e.

KEY PAD Tombol operasi dan setting 16. FDD Tempat floppy disk driver 1. P1 & P2 Elektroda Potensial 13.49 Saluran untuk menambah kapasitas arus 9.44 MB 15. PRINTER Tempat output data 49 . Papan LCD Penampilan prosedur pengukuran dan data pengukuran 14. Isi ulang kertas Tempat pengisian kertas print 17. C1 & C2 Elektroda arus 11.

).50 LAMPIRAN 6 LANGKAH-LANGKAH PENGOLAHAN DATA DENGAN SOFTWARE RES2DINV Dari data pengukuran dan perhitungan di lapangan kemudian diinterpretasikan menggunakan Software RES2DINV untuk memperlihatkan profil bawah permukaan area yang diukur.>>>(7) • Line 4 adalah jumlah total data pengukuran (datum Points) • Line 5 adalah lokasi data untuk data pengukuran (datum Points) >>>(1) • Line 6 ketik 0 >>>(0) • Line 7 adalah memasukan data pengukuran dan perhitungan yaitu Jarak elektroda arus (s) [jarak antara titik pusat dengan Elektroda Arus]. >>>(0) 50 . n2. >>>(Data Awal Sounding Mapping) • Line 2 adalah spasi antara kedua elektroda Potensial (C1 dan C2). Langkah-langkahnya sebagai berikut : 1. Dipole-dipole = 3. Schlumberger = 7. Sebelum kita menjalan software res2dinv terlebih dahulu data yang kita akan interpretasi di tulis kedalam notepad dengan susunan penulisan sebagai betikut : • Line 1 adalah Nama Survey. n3 dan n4) dan Nilai resistivitas semu yang diperoleh dari perhitungan (ditulis berurutan) begitu pula untuk data berikutnya. Software Res2dinv (2D) digunakan untuk menampilkan profil 2 demensi sehingga data pengukuran di lapangang mengunakan konfigurasi Mapping. Jarak antara dua elektoda potensial (C1 dan C2). Pole-dipole = 6.Polepole = 2. >>>(10. Lintasan pengukuran (n1. • Line 8 ketik 0 yang terdiri dari 4 line.0) • Line 3 adalah Jenis susunan konfigurasi yang digunakan (Wenner =1.

Jika sudah maka save dalam bentuk DAT. seperti pada gambar. 51 .FILE.51 2. Pilih File >> Read Data File dan klik. 3. kemudian ketika ada pernyataan klik OK. Jalankan Program res2dinv 4.

Selesai 52 . kemudian pilih Display >> least squares Inversion. 6.52 5. maka dilayar akan ditampilkan profila lapisan bawah permukaan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->