P. 1
Peribahasa Tingkatan 4

Peribahasa Tingkatan 4

4.0

|Views: 567|Likes:
Published by mingtung

More info:

Published by: mingtung on Jul 06, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/17/2013

pdf

text

original

TINGKATAN 4

PERIBAHASA
1. Celik komputer 2. Darah daging 3. Bulat air kerana pembentung (oleh pembuluh), bulat manusia (kata) kerana (oleh) muafakat 4. Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing 5. Buat baik berpada-pada, buat jahat jangan sekali 6. 7. 8. 9. Kaki ayam Ringan tulang Berat tulang Tulang belakang

MAKSUD
Arif atau tahu tentang komputer. Anak atau orang yang mempunyai pertalian darah. Kata sepakat tercapai melalui mesyuarat.

10. Cakap besar 11. Hati kecil 12. Tangan kosong 13. Putus asa 14. Seperti lembu (kerbau) dicucuk (diatur) hidung (nya) 15. Pemuda harapan bangsa, pemudi tiang negara 16. Duduk sama rendah, berdiri (tegak) sama tinggi 17. Melenjar buluh biarlah dari rebungnya (tatkala rebung tiada dipatah,ketika sudah aur apa gunanya) 18. Genggam bara api biar sampai jadi arang

Baik buruk sama-sama dipikul (semuafakat). Membuat pekerjaan baik janganlah berlebihlebihan, tetapi pekerjaan jahat jangan sekalikali dibuat. Tidak berkasut atau berselipar. Rajin bekerja, tangkas. Malas Orang atau tenaga yang menjadi sumber kekuatan (sesuatu perkumpulan, pertubuhan dll Cakap yang membesar-besarkan diri sendiri. Perasaan dalam batin (maksud yang sebenarnya). Berhampa tangan atau tidak mendapat (membawa) apa-apa. Habis harapan (tiada ada harapan lagi). Orang bodoh yang menurut perintah orang. Anak muda menjadi orang yang diharapkan untuk membangunkan negara pada masa depan. Sama taraf atau sejajar dengan orang yang sama sedarjat. Mengajar seseorang itu hendaklah ketika ia masih muda, kalau sudah besar, tidak akan berhasil lagi. Jika melakukan pekerjaan yang susah haruslah dengan sabar sehingga mendapat nikmatnya nanti. a. Jika kedua-dua sama hajatnya, haruslah diperjuangkan terus supaya tentu siapa yang mendapat. b. Janganlah gentar melawan orang yang setara dengan kita kerana nasib kita di tangan Allah. Terang fikiran = mudah mengerti (belajar). Suka merendahkan diri, tidak angkuh (sombong), baik hatinya. a. Suka memberi, tidak kedekut b. Pengasih, penyayang Berdakap tubuh = berdakap tangan = tidak bekerja, tidak membuat apa-apa.

19. Dayung sudah di tangan, perahu sudah di air (apa digaduhkan, pengayuh sama di tangan, perahu sama di air)

20. Terang hati 21. Rendah hati 22. Murah hati 23. Berpeluk tubuh

1

24. a. harga diri. layar dll). Lari (melarikan diri). Kais (mengais) pagi makan pagi. Rosak bawang ditimpa jambak 33. Tidak dapat menolong sebab dirinya sendiri susah. kais (mengais) petang makan petang 28. Kekal dan tidak dipinda-pinda (adat dll). Disangka panas sampai ke petang. Burung terbang dipipiskan lada 32. bunyi. Seorang diri (tidak ada saudara-mara) Orang yang telah balik ke tempat asalnya dan payah akan pergi lagi. Anak buah Makan hanya untuk keperluan hidup. Tidak mahu tahu (mengenai sesuatu). Orang yang termasuk dalam sesuatu pasukan atau terletak di bawah tanggungjawab seseorang pekerja di kapal (kapal terbang dll). Seseorang yang dipandang ringan oleh orang lain sebab tiada berkuasa. a. b. Sebatang kara 36. Patah tongkat berjeremang 39. Disangka senang (baik dll) selama-lamanya tibatiba ditimpa kesusahan (bahaya dll). 29. Orang yang termasuk dalam sesuatu keluarga (negeri dll). Degil Jika melakukan pekerjaan yang susah haruslah dengan sabar sehingga mendapat nikmatnya nanti. (Me) pasang telinga 43. Bersenang-senang (hidup dengan tidak bekerja). Makan angin 2 . 37. Makan untuk hidup bukan hidup untuk makan (cogan kata) 25. Tak (tidak) lapuk dek hujan. b. Rupa muka (yang membayangkan sesuatu perasaan). Pendapatan hanya cukup untuk hidup sahaja (kalau tidak bekerja tidak makan). Air muka 35. Rosak kerana kesalahan kaum atau diri sendiri. Permukaan air. tidak berlebihan Semangat baru atau sumber baru kekuatan yang memulihkan sesuatu kegagalan dll atau memberikan keupayaan baru. Keras kepala 41. berkata menuju benar 40. maruah. a. c. Meneliti atau mendengarkan baik-baik (percakapan. Buang belakang 34. Goyang kaki 44. b. Nafas baru 26. b. Belum tentu lagi diperoleh sesuatu. melapangkan fikiran dll). Tiap-tiap usaha tentu ada maksudnya. Bersiar-siar untuk mendapat angin bersih (berehat-rehat. (seperti) melukut di tepi gantang 31. Sangat sedih. b. Mendapat angin (kapal. tak (tidak) lekang dek panas 27. Tak ke mana belut. dll). a. Bara api yang digenggam menjadi arang (genggam bara api biar jadi arang) 42. akhirnya pulang ke lumpur juga @ belut pulang ke lumpur. a. rupanya (kiranya) hujan (di) tengah hari 30. Melanting menuju tampuk. Bagai kaca terhempas ke batu 38. sudah direka-reka akan gunanya. Terus berusaha (tidak pernah putus asa).

Seperti (bagai) aur dengan tebing 51. b. sokong bawa rebah (sokong bawa rebah) a. Mengasihi (memihak) sesuatu pihak. Muka empat belas (tarik muka dua belas ) 46. kelihatan selalu kesal. Hal orang yang sangat kecewa. dua kali jalan tahu 49. Mengharapkan sesuatu yang tidak mungkin (berlaku tiba dll) Bekerja keras (bermati-matian). Membanting tulang 48.Tidak keruan air mukanya. Seseorang hanya boleh ditipu sekali sahaja (kerana dia akan mengetahui tipu helah tersebut jika dikenakan buat kali kedua). Pilih kasih 52. 3 .45. Mempunyai banyak pengalaman hidup. Banyak makan garam 50. Menunggu buah yang tak gugur (menunggu tanduk kerbau goyah) 47. Orang yang dipercayai itu sendiri yang berkhianat kepada kita. berat sebelah dalam membuat keputusan dll. Harapkan sokong. Sekali (jalan) terkena. Dikatakan mengenai orang yang suka bertolongtolongan.

ke lurah sama menurun Sepakat (seia sekata). jangan duduk di kepala pulau) Jikalau takut akan susah. kita akan menjadi lemah. kita pasti akan beroleh cara untuk mendapatkannya. 5. Bersatu kita teguh. 4. bercerai kita roboh Kalau kita bersatu padu. Lintah darat Orang yang makan riba. hujan batu di negeri sendiri. Bukit sama didaki. 12. lama hidup banyak dirasai) Orang yang banyak mengembara dan lama hidup itu tentu banyak pengalamannya dan luas pandangannya. lupa kacang akan kulitnya 4 . Hujan emas di negeri orang. hujan mas perak di negeri orang baik juga di negeri kita). Mercu tanda Lambang kemegahan. Berat sama dipikul ringan sama dijinjing Baik buruk sama-sama dipikul (semuafakat). 6. 9. Indah khabar daripada rupa Khabar mengenai satu-satu perkara biasanya dilebih-lebihkan (daripada keadaan yang sebenarnya). 11. kita akan menjadi kuat tetapi kalau kita bercerai-berai. 2. 7. Hati gajah sama dilapah. Bagai kacang lupakan kulit = panas hari. baik juga di negeri sendiri = hujan keris lembing di negeri kita.TINGKATAN 5 1. hati kuman (tungau) sama dicecah Beruntung banyak sama-sama mendapat banyak. lurah sama dituruni = ke bukit sama mendaki. 3. Dimana ada kemahuan. Jauh berjalan luas pandangan (banyak permandangan. 10. 8. (Hujan emas di negeri orang. beruntung sedikit sama-sama mendapat sedikit. 13. Kalau takut dilambung ombak mengapa berumah ditepi pantai (lamun takut dilanggar batang. jangan dibuat sesuatu pekerjaan. Bagai aur dengan tebing Dikatakan mengenai orang yang suka bertolong-tolongan. hujan batu di negara sendiri Sebaik-baik negeri orang. tidak sebaik negeri sendiri. di situ ada jalan Jika kita berhasrat kepada sesuatu.

23. pecah sebiji (satu) pecah semua ( Seperti telur dua sebandung. bulat kata oleh muafakat) Kata sepakat tercapai dengan mesyuarat. yang pipih datang melayang = keuntungan (kemewahan dll) datang daripada berbagai-bagai punca. idea. manakan dapat sagunya (jika tidak dipecahkan ruyung di mana mendapat sagu) Tidak akan tercapai cita-cita dengan tidak berusaha kuat. di situ langit dijunjung Mematuhi peraturan dll tempat yang didiami. Masuk ke kandang kambing mengembek (membebek). Lawannya : Yang bulat datang bergolek. 5 . bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian Menenpuh kesusahan dahulu sebelum mendapat kesenangan. 18. pecah satu pecah keduanya = Orang yang semuafakat itu sama hidup sama mati dan tidak berubah setianya. usaha. Sedikit-sedikit. bulat manusia kerana muafakat ( bulat air oleh pembuluh. lama-lama jadi bukit Sabar dan tekun mengerjakan sesuatu. Ibarat telur sesangkak. berenang-renang ke tepian (biarlah kita semua berakit-rakit ke hulu sebelum berenang-berenang ke tepian) Bersusah payah dahulu kemudian baru bersenang-senang. Berakit-rakit ke hulu. 21. 20. Mencari jalan Mencari ikhtiar. 19. 22. Bulat air kerana pembentung.Orang yang lupa akan asalnya (orang yang telah menolongnya dll) setelah menikmati kesenangan dll. Di mana bumi dipijak. akhirnya berjaya juga. 24. Berakit-rakit ke hulu berenang-renang ke tepian. 25. Biar mati anak jangan mati adat Tidak mengapa jika mengorbankan anak aslkan adat yang dipegang dipelihara. Yang bulat tidak datang bergolek yang pipih tidak datang melayang Rezeki perlu diusahakan dan tidak datang dengan sendirinya. masuk ke kandang kerbau menguak Menyesuaikan diri dengan masyarakat di sekeliling. Kalau tidak dipecahkan ruyung. 17. 16. 14. Bak (bagai) cendawan tumbuh selepas hujan Terlalu banyak pada suatu masa. 15.

sekepal dijadikan gunung Sekepal menjadi gunung. Tidur-tidur ayam Tidur yang tidak lena. Durian runtuh Mendapat keuntungan secara tiba-tiba. diam besi lagi sentil = bukannya diam penggali berkarat. 36. tidak akan berhasil lagi. Sediakan payung sebelum hujan Hendaklah bersiap sedia sebelum terjadi sesuatu yang kurang baik. 35. 33. (seperti) kera sumbang Orang yang takut (tidak gemar) mencampuri orang ramai. Kalau kita hendak mendidik biarlah bermula dari rebungnya (tatkala rebung tiada dipatah. ketika sudah aur apa gunanya) a. Bunga dedap (laksana bunga dedap. Mengajar seseorang itu hendaklah ketika ia masih muda. Buah fikiran Pendapat 29. biarlah bersungguh-sungguh dan hendaklah bersabar sehingga mendapat hasilnya nanti. susah hendak mendidiknya. melainkan diam ubi berisi) Diam orang yang berilmu itu berfikir. 32. kalau sudah besar. 30. Diam-diam ubi (diam ubi lagi kental. Mendidik anak hendaklah dari kecil kerana apabila sudah besar. Setitik dijadikan laut. 31. 27. setitik menjadi laut a. merah ada berbau tidak) Orang yang elok rupanya tetapi tidak berbudi bahasa. 37. Daripada sedikit menjadi banyak b. air di tempayan dicurahkan (harapkan guruh di langit. Genggam bara api. Buah mulut Bahan perbualan 28. b. sementara diam orang yang bodoh itu sia-sia sahaja. Tangkai jering Orang yang kedekut. Mendengar guruh di langit. 34. biar sampai jadi arang Kalau melakukan sesuatu pekerjaan yang susah. air tempayan dicurahkan) 6 .26. Perkara kecil dibesar-besarkan 38.

Kerana mengharapkan sesuatu yang belum tentu. Cahaya mata a. sinar mata b. 41. Arab dan juga Eropah). Seperti merak mengigal (seperti merak mengigal di tengah hutan) Menunjukkan lagak (pandai dll) bukan pada tempatnya. Mata hati Perasaan hati 44. 49. Redah gunung tinggi harapan Dipakai untuk menyatakan besarnya harapan 45. air kecil 46. Gunting makan di hujung Mencapai sesuatu dengan diam-diam. Mengambil berat 7 . 50. Kekasih. Air seni Air kencing. Bagaimana (seperti) pinang dibelah dua Dua orang (suami isteri. pantat dikait dengan onak) Bermuka-muka manis tetapi di belakang diumpat atau dibuatkan pekerjaan yang mendatangkan bahaya dll. beruk di rimba disusui = anak di riba diletakkan. batang yang tersedia dilepaskan. anak 51. barang yang tersedia dilepaskan. Iran. 47. 43. Kilau mata. buah hati c. 48. teman dll) yang hampir-hampir serupa (sama cantik dan sama padan). jalan) Berusaha mendapat cara untuk mencapai tujuan. Kilat memancar hujan tak jadi Kerana mengharapkan sesuatu yang belum tentu. Atas angin Negeri atas angin = negeri yang dipandang sebagai asal angin (seperti India. kera di hutan disusui) Menguruskan hal orang lain sedangkan hal sendiri diabaikan. Mulut kena suap pisang buntut kena cangkuk anak (mulut disuapi pisang. Mencari akal (fikiran. 42. 39. 40. Anak dipijak dagang dijinjing (anak di pangku dilepaskan.

59. malas berusaha (bekerja) 58. tidak kedekut b. Akar tunjang b. 62. Berpeluk tubuh (tangan) a. Peluh dingin (seni. Orang yang mengeluarkan celaan dangan tidak tersangkut-sangkut. berdakap (bersilang) tangan di dada b. Anak yang diambil sebagai anak 61. Mudah berjanji dan mudah pula mengubah janjinya b. 57. anak abdi yang diambil jadi anak angkat oleh tuannya b. layanan) yang istimewa (kepada atau terhadap sesuatu seseorang). 64. Anak emas a. Ada hati Ada keinginan 56. Memperlihatkan kekuasaannya. Bermurah hati a. Keseluruhan asas (sesujatu) yang kukuh 63. 55. (Me) tunjuk belang a. sejuk) Peluh yang sejuk ketika ketakutan atau sakit tenat. Kecil hati (jauh hati. 8 . Anak dagang Orang asing 54. Ringan langkah Suka berkunjung (melawat dll). 52. merajuk hati) Merasa tersinggung. Lidah tidak bertulang a. suka memberi.Memberikan perhatian (minat. Memperlihatkan sifatnya (yang sebenar) b. Akar umbi a. Kaki tuak Orang yang suka minum tuak. 60. Bertepuk sebelah tangan (bertepuk sebelah tangan tiada akan berbunyi) Tidak mungkin percintaan atau perselisihan terjadi daripada satu pihak sahaja. pengasih dan penyayang 53.

gajah diharung bergelimpangan = semut terpijak tidak mati. Berbadan dua Hamil 9 . Pinang pulang ke tampuk Sudah cocok benar (sudah pada tempatnya). 70. 68. 72. Kilat ikan di air burung di udara sudah menyambar (Ikan terkilat. harus pandai menyimpan rahsia. Menangkuk di air keruh Mencari keuntungan dll sementara ada kekacauan (perselisihan dll). alu terharung patah tiga) Perihal jalan seorang perempuan yang baik lagi teratur (tidak terlalu lambat dan tidak terlalu cepat). Pandai makan pandailah simpan Pandai berbuat jahat. 71. Pucuk dicita ulam tiba (hendak ulam pucuk menjulai) Beroleh sesuatu lebih daripada apa yang diharapkan. Air muka Rupa muka (yang membayangkan sesuatu perasaan. 66. 69. jala tiba) Cepat menangkap maksud cakap orang (sebelum habis diperkatakan sudah dapat dijawab).65. 67. Pijak semut tak mati ( semut dipijak tidak mati.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->