P. 1
SAWI

SAWI

|Views: 5,413|Likes:
Published by Fyan Wiwiet
BUDIDAYA SAWI
BUDIDAYA SAWI

More info:

Categories:Types, Research, Science
Published by: Fyan Wiwiet on Jul 07, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/21/2013

pdf

text

original

1

LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN KAJIAN JENIS PUPUK ORANIK TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL SAWI HIJAU

Oleh :

SOFYAN WIWIET SANTIKO 132060015/PA

JURUSAN AGRONOMI FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL ”VETERAN” YOGYAKARTA 2010

2

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang
Jagad Indonesia ini memungkinkan dikembangkan tanaman sayur-sayuran yang banyak bermanfaat bagi pertumbuhan dan perkembangan bagi manusia. Sehingga ditinjau dari aspek klimatologis Indonesia sangat tepat untuk dikembangkan untuk bisnis sayuran. Di antara tanaman sayur-sayuran yang mudah dibudidayakan adalah caisim. Karena caisim ini sangat mudah dikembangkan dan banyak kalangan yang menyukai dan memanfaatkannya. Selain itu juga sangat potensial untuk komersial dan prospek sangat baik.. Sayuran daun merupakan salah satu sumber vitamin dan mineral essensial yang sangat dibutuhkan oleh tubuh manusia, selain itu sayuran daun banyak mengandung serat. Serat bagi tubuh berfungsi membantu mempelancar pencernaan dan dapat mencegah kanker (Haryanto, dkk 2006). Menurut Soeseno (1999) salah satu jenis sayuran daun yang banyak digemari masyarakat adalah caisim (Brassica juncea L.) atau disebut juga sawi bakso karena biasanya dikonsumsi sebagai sayuran pelengkap bakso. Di Indonesia, caisim merupakan jenis sayuran yang digemari setelah bayam dan kangkung (Haryanto, dkk 2006). Kandungan nutrisi yang terdapat dalam 100 g bahan antara lain : 95 g air, 1.2 g protein, 0.2 g lemak, 1.2 g karbohidrat, 5800 IU vitamin A, 0.04 mg vitamin B1, 0.07 mg vitamin B2, 0.5 mg niasin, 53 mg vitamin C,

3

102 mg kalsium, 2.0 mg zat besi, 27 mg magnesium, 37 mg fosfor, 180 mg kalium dan 100 mg natrium (Opena dan Tay, 1994). Tanaman caisim termasuk dalam famili Cruciferae (Kubis-kubisan). Tanaman ini bukan asli tanaman Indonesia, melainkan berasal dari daerah Medeterania (Soenaryono, 1989). Seperti tanaman lainnya caisim juga memiliki beberapa varietas, salah satunya adalah varietas Tosakan. Caisim varietas Tosakan dapat dipanen pada umur 22 hari setelah tanam, tinggi tanaman 40 cm, warna tangkai putih kehijauan, jumlah daun 12 helai, bentuk daun eliptik, memiliki potensi hasil rata-rata 400 gram per tanaman, ciri yang paling khas caisim varietas Tosakan dibanding dengan tanaman caisim varietas lain adalah memiliki warna daun hijau muda, biasanya tanaman caisim yang banyak di budidayakan adalah tanaman casim warna daunnya hijau tua. Selain warna daun, ciri khas dari varietas Tosakan adalah

memiliki rasa daun yang tidak pahit, sehingga varietas Tosakan ini banyak digemari oleh masyarakat (East West Seed Indonesia, 2006). Caisim mempunyai sifat menyerbuk silang, bahkan sulit menyerbuk sendiri (Soenaryono, 1989). Sulitnya penyerbukan sendiri disebabkan caisim mempunyai sifat self incompatible. Menurut Opena dan Tay (1994) tanaman caisim bertangkai daun panjang dan daunnya berbentuk lonjong. Caisim dapat ditanam sepanjang tahun di daerah subtropika dan tropika pada kisaran suhu optimum 25oC – 36oC. Pemberian cahaya dan drainase yang baik serta jenis tanah lempung berpasir atau

4

lempung berliat yang subur baik untuk pertumbuhan tanaman caisim, kemasaman tanah yang baik untuk tanaman caisim berkisar antara pH 5.5 – 6.5. Kelembaban media pertumbuhan yang baik mendukung pertumbuhan dan perkembangan tanaman caisim yang cepat. Penyiraman air dua sampai tiga kali sehari diperlukan untuk mendukung pertumbuhan tanaman muda (Opena dan Tay, 1994). Produksi tanaman caisim di kabupaten Karawang hanya mencapai 15,89 ton/tahun, hasil ini tidak bisa memenuhi kebutuhan pasar yang begitu besar. Kecilnya produksi ini dipengaruhi oleh luas tanam, dari 30 kecamatan di kabupaten Karawang hanya 4 kecamatan penghasil tanaman caisim dengan luas tanam 299 Ha. Selain itu budidaya tanaman casim di Karawang rata-rata masih menggunakan cara tradisional. Untuk pemupukan kebanyakan mereka menggunakan pupuk anorganik tanpa dikombinasi dengan pupuk organik dan aplikasinya pun tidak sesuai dengan kebutuhan tanaman, umumnya petani menanam caisim di lahan yang sangat dekat dengan sungai, supaya mempermudah dalam penyiraman, karena caisim merupakan jenis tanaman yang tidak tahan kekeringan (BPS Kabupaten Karawang, 2006). Agar dapat tumbuh optimal tanaman caisim harus ditanam di lahan yang memiliki unsur hara makro dan mikro yang cukup tinggi dan kondisi tanah yang gembur, salah satu unsur hara makro yang sangat dibutuhkan oleh sayuran ini adalah unsur nitrogen, karena nitrogen merupakan unsur pokok pembentuk protein, asam nukleat, dan klorofil yang berguna dalam proses fotosintesis (Palungkun dan Budiarti, 1993).

5

Menurut Haryanto, dkk (2006), tanaman sayuran daun membutuhkan pupuk dengan unsur nitrogen yang cukup tinggi agar sayuran dapat tumbuh dengan baik, lebih renyah, segar dan enak dimakan.Hal ini sejalan dengan hasil penelitian Mahanani (2003) pada sayuran daun pak-coy, bahwa penggunaan unsur hara N pada tanaman pak-coy dapat menambah zat hijau daun yang di gunakan untuk pembentukan asam amino dan protein. Sedangkan pada tanaman pak-coy yang tidak diberi unsur hara N tanaman tetap kecil dan daun lebih cepat berubah menjadi kuning, karena N yang tersedia tidak cukup untuk membentuk protein dan klorofil sehingga menyebabkan kemampuan tanaman menjadi berkurang dan produksi karbohidratnya berkurang.

Kekurangan unsur hara yang dibutuhkan untuk pertumbuhan caisim di daerah Karawang dapat ditanggulangi melalui pemberian pupuk, baik pupuk organik maupun anorganik. Penambahan unsur makro nitrogen dalam tanah dapat dilakukan dengan penambahan pupuk an-organik yang mengandung unsur nitrogen, sedangkan penambahan pupuk organik selain menambah unsur hara makro meskipun dalam jumlah yang sangat sedikit juga menambah unsur mikro dan mikroorganisme yang berguna untuk meningkatkan produktivitas tanah (Lingga dan Marsono, 2003).

Kandungan hara pupuk organik relatif kecil maka dalam penggunaannya masih tetap perlu pupuk anorganik (Murbandono, 1990). Pupuk organik lebih ditujukan untuk memperbaiki kondisi tanah seperti perbaikan aerasi tanah, yang mana kemampuan ini

6

tidak dimiliki oleh pupuk an-organik (Hardjowigeno, 2003). Selain itu, setengah dari kapasitas tukar kation tanah berasal dari bahan organik, dan bahan organik merupakan sumber energi bagi jasad mikro tanah (Soepardi, 1983). Caisim membutuhkan pupuk organik granular rabog sebanyak 850 Kg/Ha. 750 Kg/Ha sebagai pupuk dasar yang diberikan 3 hari sebelum tanam dan 100 Kg/Ha sebagai pupuk susulan yang diberikan 3 hari setelah tanam (Komposindo Granular Arendi, 2005). Manfaat sawi sangat baik untuk menghilangkan rasa gatal di tenggorokan pada penderita batuk. Penyembuh penyakit kepala, bahan pembersih darah, memperbaiki fungsi ginjal, serta memperbaiki dan memperlancar pencernaan. Sedangkan kandungan yang terdapat pada sawi adalah protein, lemak, karbohidrat, Ca, P, Fe, Vitamin A, Vitamin B, dan Vitamin C. Penyebab utama rendahnya produktivitas Sawi diantaranya disebabkan oleh karena kesuburan tanah yang rendah dan Usaha untuk dapat meningkatkan produktivitas sawi hijau dapat dilakukan melalui pemberian pupuk, baik pupuk organik maupun pupuk anorganik. Pemberian pupuk organik dapat memperbaiki sifat fisik, kimia dan biologi tanah serta memperbaiki kualitas sayuran. Penggunaan pupuk organik mempeunyai kelemahan diantaranya adalah kandungan hara rendah dan ketersediaan unsur haranya lambat (Sutanto, 2002), sehingga dengan demikian pemilihan pupuk organik yang tepat seperti pupuk organik kascing diharapkan dapat mengatasi kelemahan pupuk organik yang ada..

7

Pemupukan adalah usaha pemberian pupuk yang bertujuan menambah persediaan unsur-unsur hara yang dibutuhkan oleh tanaman untuk peningkatan produksi dan mutu hasil tanaman (Sarief, 1989). Pemberian pupuk organik dapat meningkatkan unsur hara P yang tersedia di dalam tanah dikarenakan asam-asam organik hasil dekomposisi mampu meningkatkan unsur Fe³+ juga P ke akar sehingga dalam hal ini peranan pupuk organik sangat penting berkaitan dengan Mg²+ bebas di dalam tanah. Peningkatan lengas sampai kapasitas lapangan, dapat meningkatkan laju difusi P ke akar sehingga dalam hal ini peranan pupuk kandang sangat penting dalam pemberian unsur hara. Telah diketahui bahwa pupuk dapat mengikat sejumlah air, maka sangat mempengaruhi kandungan lengas di dalam tanah (Dewi dan kawan-kawan, 2005). Usaha untuk dapat meningkatkan produktivitas Sawi Hijau (caisim) diantaranya dapat dilakukan dengan pemberian pupuk, baik pupuk organik maupun pupuk anorganik. Pemberian pupuk organik dapat memperbaiki sifat-sifat tanah seperti sifat fisik, kimia dan biologi tanah. Penggunaan pupuk organik akhir-akhir ini memegang peranan yang sangat penting seiring dengan meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap kesehatan produk pertanian, khususnya sayuran. Masyarakat menuntut produk pertanian sayuran berkualitas tinggi, tersedia setiap saat dan tidak tercemar oleh residu bahan kimia beracun. Penulis mengambil judul penelitiannya: “Pengaruh Jenis Pupuk Organik Terhadap Pertumbuhan dan Hasil Tanaman Sawi Hijau ”.

8

B. Rumusan Masalah 1. Apakah pupuk organik berpengaruh terhadap pertumbuhan dan hasil tanaman Sawi Hijau ? 2. Manakah jenis pupuk organik yang paling baik terhadap pertumbuhan dan hasil tanaman Sawi Hijau? C. Tujuan Penelitian 1. Untuk mengetahui pengaruh jenis pupuk organik terhadap pertumbuhan dan hasil tanaman sawi hijau 2. Untuk mengetahui jenis pupuk organik yang tepat untuk pertumbuhan dan hasil tanaman Sawi Hijau D. Manfaat Penelitian 1. Bagi Peneliti dengan penelitian ini diharapkan dapat memberikan tambahan pengetahuan, khususnya pada pertanian dan diharapkan dapat menjadi

acuan serta tambahan literature untuk penelitian selanjutnya yang berhubungan dengan topik dalam penelitian ini. 2. Bagi Petani dengan penelitian ini diharapkan dapat memberikan tambahan
informasi tentang jenis pupuk organik yang tepat untuk pertumbuhan dan hasil

tanaman sawi hijau.

9

E. Kerangka Pemikiran Benih tanaman Sawi Hijau ( Caisim ) yang baik dan bermutu adalah sebagai berikut: Penampilan bernas/kusam, daya kecambah tinggi di atas 75%, tidak

rusak/cacat, tidak mengandung wabah hama dan penyakit. Keperluan benih untuk 1 hektar antara 15-20 kg.Pemberian pupuk kandang sapi memberikan rata-rata kadar C-organik tanah yang lebih tinggi bila dibandingkan dengan jenis pupuk organik yang lainnya. Hal ini disebabkan karena pupuk kandang sapi merupakan pupuk dingin yang artinya perombakan oleh mikroorganisme tanah terjadi secara perlahan-lahan, kurang terbentuk panas sehingga hara yang terlepaskan secara berangsur-angsur. Selain itu, pupuk kandang sapi kadar C-organik awalnya lebih tinggi dari yang lain, banyak mengandung air, lendir dan bila kena udara menjadi padat/kerak sehingga udara dan air selanjutnya sukar masuk ke dalamnya, sehingga dengan demikian karena sulit termineralisasi menyebabkan kadar Corganik tanah lebih tinggi bila dibandingkan dengan jenis pupuk organik yang lainnya. Pemberian pupuk organik dalam tanah mempengaruhi sifat kimia dan hayati (biologi) tanah. Fungsi kimia dan hayati yang penting diantaranya adalah selaku penukar ion dan penyangga kimia, sebagai gudang hara N, P, dan S, pelarutan fosfat dengan jalan kompleksasi ion Fe dan Al dalam tanah dan sebagai sumber energi mikroorganisme tanah (Notohadiprawiro, 1998). Pemberian pupuk organik dari kotoran sapi, ayam dan kascing ke dalam tanah dapat meningkatkan kadar hara dalam tanah.Bahan organik merupakan perekat butiran lepas, sumber

10

hara tanaman dan sumber energi dari sebagian besar organisme tanah (Soepardi, 1979; Nurhayati Hakim et al., 1986). Pemberian pupuk organik dapat meningkatkan daya larut unsur P, K, Ca dan Mg, meningkatkan C-organik, kapasitas tukar kation, kapasitas tanah memegang air, menurunkan kejenuhan Al dan bulk density (BD) tanah (Lund dan Doss, 1980; Aidi et al., 1996). Selain pemberian pupuk organik, pemberian pupuk urea sebagai sumber hara N merupakan usaha yang banyak dilakukan dalam meningkatkan produktivitas sayuran khususnya Bay. Pupuk urea sebagai sumber hara N dapat memperbaiki pertumbuhan vegetatif tanaman, dimana tanaman yang tumbuh pada tanah yang cukup N, berwarna lebih hijau (Hardjowigeno, 1987). Beberapa macam pupuk organik dengan keunggulan dan kelemahannya masing-masing tersedia di lapangan misalnya kascing dan bokashi, disamping pupuk organik yang dimiliki oleh petani misalnya pupuk kandang sapi maupun pupuk kandang ayam. Dosis pupuk organik 62,5 g/polybag merupakan dosis terbaik untuk hasil produksi ekonomis tanaman Sawi Hijau (Caisim). Dengan perbandingan tanah : pupuk organik adalah 1:1

11

F. Hipotesis

Diduga dengan memberikan pupuk organik yaitu pupuk kandang dosis 62,5gr/polybag akan berpengaruh sangat baik terhadap hasil tanaman Sawi Hijau.

12

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA A. Botani dan Morfologi Sawi Hijau (Caisim) Klasifikasi tanaman sawi hijau menurut Rukmana (1994) adalah sebagai berikut : Kingdom Divisio Subdivisio Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Plantae : Spermatophyta : Angiospermae : Dicotyledoneae : Asterales : Asteraceae : Lactuca : Lactuca sativa L.

Tanaman selada (Lactuca stiva) termasuk jenis tanaman sayuran daun dan tergolong ke dalam tanaman semusim (berumur pendek). Tanaman tumbuh pendek dengan tinggi berkisar antara 20 cm - 40 cm atau lebih, bergantung pada tipe dan varietasnya. Tanaman selada ada yang membentuk krop (kumpulan daun - daun yang saling merapat membentuk kepala) dan ada varietas yang tidak membentuk krop. Tinggi tanaman selada daun berkisar antara 30 cm - 40 cm dan tinggi tanaman selada kepala berkisar antara 20 cm - 30 cm. Secara morfologi, organ - organ penting yang terdapat pada tanaman selada adalah sebagai berikut.

13

Daun tanaman selada memiliki bentuk, ukuran, dan warna yang beragam, bergantung pada varietasnya. Misalnya, jenis selada yang membentuk krop memiliki bentuk daun bulat atau atau lonjong degan ukuran daun lebar atau besar, daunnya ada yang berwarna hijau tua, hijau terang, dan ada yang berwarna hijau agak gelap. Sedangkan jenis selada yang tidak membentuk krop, daunnya berbentuk bulat panjang, berukuran besar, bagian tepi daun bergerigi (keriting), dan daunnya ada yang berwarna hijau tua, hijau terang, dan merah. Daun selada memiliki tangkai daun lebar dan tulang - tulang daun menyirip. Tangkai daun bersifat kuat dan halus. Daun bersifat lunak dan renyah apabila dimakan, serta memiliki rasa agak manis. Daun selada umumnya memiliki ukuran panjang 20 cm - 25 cm dan lebar 15 cm atau lebih. Tanaman selada memiliki batang sejati. Pada tanaman selada yang membentuk krop, batangnya sangat pendek dan hampir tidak terlihat dan terletak pada bagian dasar yang berada di dalam tanah. Sedangan selada yang tidak membentuk krop (selada daun dan selada batang) memiliki batang yang lebih panjang dan terlihat. Batang bersifat tegap, kokoh, dan kuat dengan ukuran diameter berkisar antara 5,6 cm - 7 cm (selada batang), 2 cm - 3 cm (selada daun), serta 2 cm - 3 cm (selada kepala). Tanaman selada memiliki sistem perakaran tunggang dan serabut. Akar serabut menmpel pada baying, tumbuh menyebar, ke semua arah pada kedalaman 20 cm - 50 cm atau lebih. Sedangkan akar tunggangnya tumbuh lurus ke pusat bumi.

14

Perakaran tanaman selada dapat tumbuh dan berkembang dengan baik pada tanah yang subur, genbur, mudah menyerap air, dan kedalaman tanah (solum tanah) cukup dalam. Biji tanaman selada berbentuk lonjong pipih, berbulu,agak keras, berwarna coklat, tua, serta berukuran sangat kecil, yaitu panjang 4 mm dan lebar 1mm.Biji selada merupakan biji tertutup dan berkeping dua, dapat digunakan untuk perbanyakan tanaman (perkembangbiakan). Bunga tanaman selada berwarna kuning, tumbuh lebat dalam satu rangkaian. Bunga memiliki tangkai bunga yang panjang sampai data mencapai 80 cm atau lebih. Tanaman selada yang ditanam di daerah yang beriklim sedang (subtropik) mudah atau cepat berbuah. Varietas – varietas selada tersebut dibagi dalam empat kelompok,
1. capitata, selada kepala renyah (crisphead, iceberg) dan kepala mentega

(butterhead) 2. longifolia, selada cos (romaine) 3. crispa, selada daun longgar 4. asparagina, selada batang Selada (Lactuca sativa) memiliki penampilan yang menarik. Ada yang berwama hijau segar dan ada juga yang berwama merah. Selain sebagai sayuran, daun selada yang agak keriting ini sering dijadikan penghias hidangan.

15

KANDUNGAN GIZI SAWI HIJAU Tabel I : Kandungan gizi (flap 100 g bahan) Sawi Hijau ( caisim ) adalah sebagai
berikut: Zat gizi Kandungan

Kalori Protein Lemak Karbohidrat Vitamin B1
Zat Besi

25 kal 1,2 g 0,20 g 2,90 g 0,04 mg 0,50 mg 162 mg 8,00 mg 22,00 mg 25 mg 94,80 g

Vitamin A Vitamin C Kalsium (Ca) Fosfor (P) Air Sumber : (Rusli Hukum dan Sri Kuntarsih, 1990) Syarat Tumbuh

Selada yang ditanam di dataran rendah cenderung lebih cepat berbunga dan berbiji. Suhu optimal bagi pertumbuhan selada ialah antara 15-25°C. Jenis tanah yang disukai selada ialah lempung berdebu, lempung berpasir, dan tanah yang masih mengandung humus. Meskipun demikian, selada masih toleran terhadap tanah-tanah

16

yang miskin hara asalkan diberi pengairan dan pupuk organik yang memadai. Sebaiknya tanah tersebut bereaksi netral. B. Pupuk Organik dan Peranannya Bagi Tanaman Pupuk organik merupakan bahan pembenah tanah yang paling baik dan alami daripada bahan pembenah buatan/sintetis. Sebagai bahan pembenah tanah, pupuk organik mencegah terjadinya erosi, crusting (pengerakan permukaan tanah) dan retakan tanah, mempertahankan kelengasannya dan internal drainage (memperbaiki pengatusan dakhil). Pupuk organik banyak macamnya diantaranya pupuk kandang, pupuk hijau, kompos, blotong, limbah tahu, limbah tapioka. Pupuk kandang mempunyai pengaruh positif terhadap sifat fisik dan kimiawi tanah, mendorong kehidupan jasad renik. Sumber primer bahan organik adalah jaringan tanaman berupa akar, batang, ranting, daun, dan buah. Bahan organik dihasilkan oleh tumbuhan melalui proses fotosintesis sehingga unsur karbon merupakan penyusun utama dari bahan organik tersebut. Unsur karbon ini berada dalam bentuk senyawa-senyawa polisakarida, seperti selulosa, hemiselulosa, pati, dan bahan- bahan pektin dan lignin. Selain itu nitrogen merupakan unsur yang paling banyak terakumulasi dalam bahan organik karena merupakan unsur yang penting dalam sel mikroba yang terlibat dalam proses perombakan bahan organik tanah. Jaringan tanaman ini akan mengalami dekomposisi dan akan terangkut ke lapisan bawah serta diinkorporasikan dengan tanah. Tumbuhan tidak saja sumber bahan organik, tetapi sumber bahan organik dari seluruh makhluk

17

hidup. Sumber sekunder bahan organik adalah fauna. Fauna terlebih dahulu harus menggunakan bahan organik tanaman setelah itu barulah menyumbangkan pula bahan organik. Bahan organik tanah selain dapat berasal dari jaringan asli juga dapat berasal dari batuan. Perbedaan sumber bahan organik tanah tersebut akan memberikan perbedaan pengaruh yang disumbangkannya ke dalam tanah. Hal itu berkaitan erat dengan komposisi atau susunan dari bahan organik tersebut. Kandungan bahan organik dalam setiap jenis tanah tidak sama. Hal ini tergantung dari beberapa hal yaitu; tipe vegetasi yang ada di daerah tersebut, populasi mikroba tanah, keadaan drainase tanah, curah hujan, suhu, dan pengelolaan tanah. Komposisi atau susunan jaringan tumbuhan akan jauh berbeda dengan jaringan binatang. Pada umumnya jaringan binatang akan lebih cepat hancur daripada jaringan tumbuhan. Jaringan tumbuhan sebagian besar tersusun dari air yang beragam dari 60-90% dan rata-rata sekitar 75%. Bagian padatan sekitar 25% dari hidrat arang 60%, protein 10%, lignin 10-30% dan lemak 1-8%. Ditinjau dari susunan unsur karbon merupakan bagian yang terbesar (44%) disusul oleh oksigen (40%), hidrogen dan abu masing-masing sekitar 8%. Susunan abu itu sendiri terdiri dari seluruh unsur hara yang diserap dan diperlukan tanaman kecuali C, H dan O. Pertanian organik diartikan sebagai suatu sistem produksi pertanaman yang berasaskan daur ulang hara secara hayati. Kegunaan budidaya organik pada dasarnya

18

adalah meniadakan atau membatasi kemungkinan dampak negatif yang ditimbulkan oleh budidaya kimiawi. Pupuk organik dan pupuk hayati mempunyai berbagai keunggulan nyata dibandingkan pupuk kimia. Pupuk organik dengan sendirinya merupakan keluaran setiap budidaya pertanian, sehingga merupakan sumber unsur hara makro dan mikro yang dapat dikatakan cuma-cuma. Pupuk organik dan pupuk hayati berdaya ameliorasi ganda dengan bermacam-macam proses yang saling mendukung bekerja menyuburkan tanah dan sekaligus mengkonservasikan dan menyehatkan ekosistem tanah, serta menghindarkan kemungkinan terjadinya pencemaran lingkungan (Sutanto, 2006). Sumber pupuk organik dapat berasal dari kotoran hewan, bahan tanaman dan limbah, misalnya : pupuk kandang (ternak besar dan kecil), hijauan tanaman, rerumputan, semak, perdu dan pohon, limbah pertanaman (jerami padi batang jagung, sekam padi dan lain-lain.) serta limbah agroindustri. Pupuk kandang adalah pupuk yang didapat dari kotoran ternak dalam bentuk padat maupun cair. Dilihat dari hewan yang mengeluarkan kotoran tersebut dapat dibedakan juga macam pupuk kandang, yaitu ayam, sapi, kuda, kambing dan sebagainya. Pupuk kandang disamping mengandung unsur makro seperti nitrogen, phosphor dan kalium, juga mengandung unsur mikro seperti kalsium, magnesium, tembaga, dan sejumlah kecil mangan, coper dan boron (Sarief, 1989). Melalui penelitian ditemukan bahwa beberapa zat tumbuh dan vitamin dapat diserap langsung dari bahan organik dan dapat merangsang pertumbuhan tanaman.

19

Dulu dianggap orang bahwa hanya asam amino, alanin, dan glisin yang diserap tanaman. Serapan senyawa N tersebut ternyata relatif rendah daripada bentuk N lainnya. Tidak dapat disangkal lagi bahwa bahan organik mengandung sejumlah zat tumbuh dan vitamin serta pada waktu-waktu tertentu dapat merangsang pertumbuhan tanaman. Bahan organik ini merupakan sumber nutrien inorganik bagi tanaman. Jadi tingkat pertumbuhan tanaman untuk periode yang lama sebanding dengan suplai nutrien organik dan inorganik. Hal ini mengindikasikan bahwa peranan langsung utama bahan organik adalah untuk menyuplai nutrien bagi tanaman. Penambahan bahan organik kedalam tanah akan menambahkan unsur hara baik makro maupun mikro yang dibutuhkan oleh tumbuhan, sehingga pemupukan dengan pupuk anorganik yang biasa dilakukan oleh para petani dapat dikurangi kuantitasnya karena tumbuhan sudah mendapatkan unsur-unsur hara dari bahan organik yang ditambahkan kedalam tanah tersebut. Efisiensi nutrisi tanaman meningkat apabila permukaan tanah bahan organik.Pupuk organik seperti namanya pupuk yang dibuat dari bahan-bahan organik atau alami. Bahan-bahan yang termasuk pupuk organik antara lain adalah pupuk kandang, kompos, kascing, gambut, rumput laut dan guano. Berdasarkan bentuknya pupuk organik dapat dikelompokkan menjadi pupuk organik padat dan pupuk organik cair. Beberapa orang juga mengkelompokkan pupuk-pupuk yang ditambang seperti dolomit, fosfat alam, kiserit, dan juga abu (yang kaya K) ke dalam golongan pupuk organik. Beberapa pupuk organik yang diolah dipabrik

20

misalnya adalah tepung darah, tepung tulang, dan tepung ikan. Pupuk organik cair antara lain adalah compost tea, ekstrak tumbuh-tumbuhan, cairan fermentasi limbah cair peternakan, fermentasi tumbuhan-tumbuhan, dan lain-lain. Pupuk organik memiliki kandungan hara yang lengkap. Bahkan di dalam pupuk organik juga terdapat senyawa-senyawa organik lain yang bermanfaat bagi tanaman, seperti asam humik, asam fulvat, dan senyawa-senyawa organik lain. Namun, kandungan hara tersebut rendah. Berdasarkan pengalaman saya, tidak ada pupuk organik yang memiliki kandungan hara tinggi atau menyamai pupuk kimia. Orang sering kali menghitung kebutuhan pupuk organik berdasarkan kandungan haranya saja. Kandungan hara pupuk organik disetarakan dengan kandungan hara dari pupuk kimia yang biasa digunakan. Akibatnya kebutuhan pupuk organik jadi berlipat-lipat dibandingkan dengan dosis pupuk kimia. Kenyataan di lapangan membuktikan bahwa pupuk organik/kompos tidak bisa dihitung berdasarkan unsur haranya saja. Kalau Anda tidak percaya Anda bisa melakukan percobaan sederhana untuk membandingkan kedua pupuk ini. Ambil tanah, sebaiknya gunakan tanah-tanah marjinal. Masukkan ke dalam dua polybag yang ukuran dan isinya sama. Satu polybag diberi kompos dengan dosis 0.5 – 1 kg. Polybag yang lain diberi pupuk kima beberapa sendok. Beri perlakuan penyiraman, penyiangan, dan perlakuan lainnya yang sama. Kompos

21

Kompos merupakan sisa-sisa organik yang telah mengalami perubahan sehingga dapat dipakai sebagai pupuk. Kompos dibuat dari bahan organik yang berasal dari bermacam-macam sumber. Dengan demikian, kompos merupakan sumber bahan organik dan nutrisi tanaman. Kompos mengandung selulose 15% 60%, hemiselulose 10% - 30%, lignin 5% - 30%, protein 5% - 40%, bahan mineral (abu) 3% - 5%, serta terdapat bahan larut dalam air panas dan dingin (gula, pati, asam amino, urea garam amonium) sebanyak 2% - 30% dan 1% - 5% lemak larut eter alkohol, minyak dan lilin (Sutanto, 2002). Nakada (1981, cit Sutanto, 2002) melaporkan terjadinya kenaikan N, P, K dan Si tanah karena pemberian kompos dalam jangka panjang. Pemberian kompos jangka panjang juga mampu meningkatkan aktivitas mikrobia penyemat nitrogen melalui peningkatan kandungan bahan organik tanah yang mudah terdekomposisi, meningkatkan pembentukan agregat yang stabil dan kapasitas pertukaran kation (Wada et al., 1981, cit Sutanto, 2002).

Pupuk kandang Pupuk kandang merupakan pupuk yang diperoleh dari kotoran padat dan cair dari hewan ternak (kotoran sapi, ayam, kuda, dan kambing). Sifat dan ciri pupuk

22

kandang adalah;Lambat bereaksi ,Mempunyai efek residu,Dapat memperbaiki struktur tanah dan menambah bahan organik tanah. Hubungan langsung antara pupuk kandang dengan tanah terutama dapat menstabilkan suhu tanah dan ketersediaan air. Faktor stabilisasi suhu dan ketersediaan air oleh peran pupuk kandang tersebut akan tampak berpengaruh bagi tanaman apabila tanah kekurangan air dan cuaca buruk (Sarjiman, 1999). Pupuk kandang mempunyai sifat yang lebih baik dibanding dengan pupuk alam lainnya maupun pupuk buatan (Sutedjo, 1999). Pupuk kandang dapat dikatakan selain mengandung unsur-unsur makro (nitrogen, fosfor, kalium) juga mengandung unsur-unsur mikro (kalsium, magnesium, tembaga serta sejumlah kecil mangan, barium dan lain-lain) yang kesemuanya membentuk pupuk, menyediakan unsurunsur atau zat-zat makanan bagi kepentingan pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Kandungan hara beberapa jenis pupuk kandang tercantum pada Tabel 1 adalah sebagai berikut :

Tabel 1. Komposisi unsur hara pupuk sapi, kambing dan ayam No 1 2 Jenis Pupuk Sapi (padat) Kambing (padat) H2O (%) 85 60 N (%) 0,40 0,60 P2O5 (%) 0,20 0,30 K2O (%) 0,10 0,17

23

3

Ayam (padat-cair)

55

1,00

0,80

0,40

Sumber : Marsono dan Sigit (2002). Pupuk kascing Pupuk kascing merupakan pupuk yang berasal dari kotoran cacing. Kascing banyak mengandung hormon pertumbuhan tanaman, kaya unsur hara makro dan mikro, tidak mengandung racun serta mampu menggemburkan tanah marjinal atau tanah kering dan miskin hara. Pemakaian pupuk kascing dapat memberikan manfaat antara lain menigkatkan akar, batang produktivitas, dan daun, mempercepat merangsang panen, merangsang bunga,

pertumbuhan

pertumbuhan

menggemburkan dan menyuburkan tanah serta cocok sebagai media tanam (Lingga, 2001). Penambahan pupuk kascing ke dalam tanah dapat memperbaiki stuktur tanah, tata air dan udara, kehidupan jasad-jasad renik di dalam tanah serta dapat meningkatkan pengaruh pemupukan dengan pupuk buatan (Sosrosoedirdjo et al., 1992).

24

BAB III. METODOLOGI PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian akan dilaksanakan lokasi Lahan Praktek UPN”Veteran”

Yogyakarta, Condong Catur, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Penelitian akan dilaksanakan pada bulan Februari sampai dengan April 2010 terletak pada Ketinggian tempat ± 115 meter di atas permukaan laut dengan jenis tanah regosol B. Bahan dan Alat Penelitian Bahan yang digunakan adalah biji Selada Varietas New York Pupuk kandang sapi, Pupuk kandang ayam, Pupuk kandang kambing, Tanah dan Air Tanah. Alat yang digunakan adalah Plastik, Bambu, Cetok, Polybag dengan ukuran 30 x 30 cm, alat ukur atau penggaris. pisau steril, gembor, oven, label, gelas ukur, timbangan, C. Metode Penelitian Penelitian ini merupakan suatu percobaan satu faktorial dengan menggunakan polybag dengan tanaman secara homogen yang disusun dengan Rancangan Acak Lengkap (RAL). Dengan 4 perlakuan dan masing – masing perlakuan terdiri atas 3 ulangan, yaitu : Tanpa pupuk organik (o0); pupuk kandang sapi (o1); pupuk kandang ayam (o2) dan pupuk kandag kambing (o3).tiap ulangan terdiri atas 10 Tanaman jadi tanaman yang dibutuhkan 4 x 3 x 10 = 120 Tanaman

25

Tanaman Sawi Hijau varietas lokal ditanam dengan menggunakan polibag, dengan jarak tanam antar polibag 25 cm x 25 cm dengan jumlah biji dua biji/lubang. Pemberian pupuk organik dilakukan dengan cara disebar satu hari sebelum tanam kemudian diaduk rata dengan tanah. Perlakuan dengan menggunakan pupuk organik yang terdiri dari 4 aras yaitu;
O0 O1 O2 : tanpa pupuk : pupuk kandang sapi : pupuk kandang ayam 0 gr 62,5 gr 62,5 gr

O3

: pupuk kandang kambing

62,5 gr

D. Pelaksanaan Percobaan 1. Pemupukan Pemupukan awal menggunakan pupuk kandang yang telah masak. Waktu pemupukan dilakukan satu minggu atau dua minggu sebelum tanam. Cara pemupukan adalah dengan disebarkan merata diatas bedengan kemudian diaduk dengan tanah lapisan atas. Untuk pemupukan yang diberikan per l lubang tanam, cara pemberiannya dilakukan dengan memasukkan pupuk ke dalam lubang tanam. Dosis pemberian pupuk dasar disesuaikan dengan jenis tanaman dan keadaan lahan. Akan tetapi dosis untuk pupuk kandang sekitar 10 ton per hektar. Pemupukan per lubang tanam biasanya diperlukan sekitar 62,5 gr per lubang tanam.

26

2. Pemeliharaan Tanaman/Penyemaian Menyediakan tempat persemaian dengan menggunakan nampan plastik dan diberikan campuran pupuk kandang dan tanah 1:1. Kemudian menentukan biji selada yang paling baik untuk dijadikan bibit atau dikecambahkan dengan jalan dimasukkan ke dalam air dan biji selada yang utuh dan tenggelam merupakn biji yang paling baik dikecambahkan. Benih selada mulai menjadi bibit umur 7 hingga 10 hari atau bila bibit sudah mempunyai minimal 3 helai daun. Setelah bibit tumbuh dan ada benih yang terserang hama/penyakit maka perlu disemprot dengan pestisida dengan dosis rendah. 3. Persiapan pindah tanam dan perlakuan Mempersiapkan Polibag (30 x30 cm) kemudian diberi tanah dan pupuk kandang 1:1, diber perlakuan P0, P1, P2, P3. Polibag diletakkan pada lahan dengan jarak tanam antar polybag 25 x 25 cm. 4. Pindah tanam bibit selada Setelah umur 10 hari bibit selada sudah siap dipindah tanamkan, untuk menghindari kerusakan bibit saat pindah tanam dilakukan dengan jalan menyiram media dengan air, sehingga bibit mudah dicabut dan bibit idak mudah rusak. Bibit selada tersebut ditanam pada polybag dengan kedalaman 2 hingga 4 cm.

27

E. Parameter Pengamatan Parameter yang diamati meliputi; Tinggi tanaman, Jumlah daun, Luas daun, Bobot segar daun, Bobot kering tanaman. a. Tinggi tanaman (cm). Tinggi tanaman diukur dari pangkal batang sampai bagian tanaman yang tertinggi. Pengukuran dilakukan setiap 10 hari sekali sampai dengan tanaman selada berumur 35 hari dengan menggunakan penggaris. b. Jumlah daun (helai). Daun yang diukur adalah daun yang telah membuka penuh. Jumlah daun diamati setiap 10 hari sekali sampai tanaman selada berumur 35 hari. c. Luas daun (cm2). Pengamatan dilakukan dengan mengambil semua daun yang sudah membuka penuh pada setiap pengukuran tanaman Selada. Pengukuran dilakukan dengan mengunakan alat ukur Leafaremeter.

d. Bobot segar daun (g).

28

Pengamatan dilakukan pada tanaman brumur 10, 20 hari hingga tanaman berumur 35 hari atau pada saat tanaman mulai dipanen atau siap dijual. dengan cara memisahkan semua daun dari batangnya kemudian menimbang semua daun pada saat tanaman berumur 30 hari setelah tanam. e. Bobot kering tanaman (g). Pengamatan dilakukan dengan cara menjumlahkan bobot kering daun, batang dan akar. Bobot kering batang dan akar didapat dengan cara batang dan akar dipotong - potong kemudian dioven dengan suhu 60˚C sampai beratnya konstan pada saat tanaman berumur 35 hari atau pada saat tanaman mulai di panen atau siap dijual F. Analisis Data Data hasil pengamatan dianalisis keragamannya dengan sidik ragam pada jenjang nyata 5% dan diuji lebih lanjut dengan Uji Jarak Berganda Duncan pada jenjang nyata 5%.

DAFTAR PUSTAKA Arifin, M., dan R. Hudaya. 2001. Deskripsi Profil Tanah Kebun Percobaan Fakultas

29

Pertanian Universitas Padjadjaran Jatinangor. Bandung Suyono D.Aisyah, Tien Kurniatin, Siti Mariam, Benny Joy, Maya Damayani, Tamyid Syammusa, Neny Nurlaeni, Anny Yuniarti, Emma Trinurani, Yuliati machfud. 2006. Kesuburan Tanah dan Pemupukan. Bandung Rahmansyah, M. 2004. Aktivitas Enzim Fosfomonoestrase Asam dan Basa pada Tanah yang Diperkaya Kompos. LIPI. Bogor. Puslitbangtanak. 2003. Klasifikasi Tanah-Tanah Di Indonesia. www.Soil-climate.org. Diakses pada tanggal 8 Mei 2005. C.V. Sarana Petani Bali. 2000. Pupuk Organik Kascing (POK). Alami, Ramah Lingkungan, Bebas Bahan Kimia. Denpasar. Gomez, A.K. dan A.A. Gomez. 1995. Prosedur Statistik Untuk Penelitian Pertanian. UI Press. Jakarta. 698 hlm. Hardjowigeno, S. 2002. Ilmu Tanah. Cetakan 5. Akademika Pressindo, Jakarta Marsono dan P. Sigit. 2002. Pupuk akar Jenis dan Aplikasinya. Penebar Swadaya. Jakarta. 28 hal. Balai Penelitian Tanah. 2005. Pupuk Organik Tingkatkan Produksi Pertanian. www.pustaka-deptan.go.id. Diakses pada tanggal 26 Desember 2006. Hadisoeganda, A. Widjaja W. 1996. Sawi Hijau Sayuran Penyangga Petani di Indonesia. Monograf No. 4. BPPP. Lembang, Bandung.
Rahardi, F., CS. 1993. Agribisnis Tanaman Sayuran. Penebar Swadaya. Jakarta. Rukmana, Rahmat. 1994. Bayam Bertanam & Pengolahan Pascapanen. Kanisius. Yogyakarta.

Setiawan, Ade Iwan. 1995. Sayuran Dataran Tinggi Budidaya dan Pengaturan Panen. Penebar Swadaya. Jakarta

30

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->