P. 1
BIOETIK & TRANSPLANTASI ORGA

BIOETIK & TRANSPLANTASI ORGA

|Views: 653|Likes:
Published by adam_abdurochim

More info:

Categories:Types, Reviews
Published by: adam_abdurochim on Jul 08, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/21/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

Seiring dengan perkembangan zaman dan Perkembangan pendidikan saat ini merupakan sebagai konsekwensi dari logis globalisasi. Peningkatan pengetahuan dan teknologi yang sedemikian cepat dalam segala bidang serta meningkatnya pengetahuan masyarakat berpengaruh pula terhadap meningkatnya tuntutan masyarakat akan mutu pelayanan kesehatan termasuk pelayanan keperawatan. Hal ini merupakan tantangan bagi profesi keperawatan dalam mengembangkan profesionalisme selama memberi pelayanan yang berkualitas. Kualitas pelayanan yang tinggi memerlukan landasan komitmen yang kuat dengan basis pada etik dan moral yang tinggi. Sebagai tenaga yang professional,dalam melaksanakan tugasnya diperlukan suatu sikap yang menjamin terlaksananya tugas tersebut dengan baik dan bertanggung jawab secara moral. Dalam memberikan asuhun keperawatan perawatan mengacu pada etika keperawatan mengacu pada bioetik yang merupakan cabang etik dan mengkaji masalah etika dalam dunia kesehatan. Issue bioetik keperawatan mencakup banyak hal, sesuai dengan kewenangan perawat, sesuai dengan bidang kerjanya, diantaranya keperawatan anak, gerontik, bedah, maternitas, komunitas, keluarga dan lain-lain. Salah satu contoh kasus issue bioetik adalah Transplantasi Organ. Transplantasi organ dan jaringan tubuh manusia merupakan tindakan medik yang sangat bermanfaat bagi pasien dengan ganguan fungsi organ tubuh yang berat. Ini adalah terapi pengganti (alternatif) yang merupakan upaya terbaik untuk menolong pasien dengan kegagalan organnya,karena hasilnya lebih memuaskan dibandingkan dan hingga dewasa ini terus berkembang dalam dunia kedokteran,namun tindakan medik ini tidak dapat dilakukan begitu saja,karena masih harus dipertimbangkan dari segi non medik,yaitu dari segi agama,hokum,budaya,etika dan moral.kendala lain yang dihadapi Indonesia dewasa ini dalam menetapkan terapi transplatasi,adalah terbatasnya jumlah donor keluarga (Living Related Donor,LRD)dan donasi organ jenazah.karena itu diperlukan kerjasama yang saling mendukung antara para pakar

1

terkait(hulum,kedokteran,sosiologi,pemuka agama,pemuka masyarakat),pemerintah dan swata.

2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. BIOETIK

1. Pengertian Bioetik Bioetik adalah cabang etika yang mengkaji masalah etika dalam dunia kesehatan atau etika yang berkaitan dengan pendekatan terhadap asuhan kesehatan. Bioetik merupakan studi filosofi yang mempelajari tentang kontroversi dalam etik, menyangkut masalah biologi dan pengobatan. Bioetik mulai berkembang pada awal tahun 1960-an karena saat itu banyak bermunculan teknologi medis sebagai upaya untuk memperpanjang atau meningkatkan kualitas hidup manusia. Lebih lanjut, bioetik difokuskan pada pertanyaan etik yang muncul tentang hubungan antara ilmu kehidupan, bioteknologi, pengobatan, politik, hukum, dan theology. Pada lingkup yang lebih sempit, bioetik merupakan evaluasi etik pada moralitas treatment atau inovasi teknologi, dan waktu pelaksanaan pengobatan pada manusia. Pada lingkup yang lebih luas, bioetik mengevaluasi pada semua tindakan moral yang mungkin membantu atau bahkan membahayakan kemampuan organisme terhadap perasaan takut dan nyeri, yang meliputi semua tindakan yang berhubungan dengan pengobatan dan biologi.

2. Pendekatan Bioetik Dalam pelaksanannya, etika keperawatan mengacu pada bioetik yang terdiri dari tiga pendekatan yaitu pendekatan teleologik, pendekatan deontologik, dan pendekatan intiutionism. a. Pendekatan teleologik Pendekatan teleologik adalah suatu doktrin yang menjelaskan fenomena dan akibatnya, dimana seseorang yang melakukan pendekatan terhadap etika dihadapkan pada konsekuensi dan keputusan-keputusan etis. Secara singkat, pendekatan tersebut mengemukakan tentang hal-hal yang berkaitan dengan

3

the end justifies the means (pada akhirnya, membenarkan secara hukum tindakan atau keputusan yang diambil untuk kepentingan medis). Penggunaan istilah teleologik dan intiutionism kadang-kadang dipertukarkan walaupun keduanya dianggap sebagai bagian dari teleologi dan mempunyai pemikiran yang sama tentang the end justifies the means and the greatest good for the greatest number (keputusan moral yang dibuat berdasarkan konsekuensi tindakan dan bukan kebenaran tindakan). Pada umumnya, pelaksanaan riset medis mendukung dilakukannya pendekatan ini dalam menghadapi masalahmasalah medis. Contoh: 1) Dalam situasi dan kondisi dimana seseorang pasien harus segera dioperasi, sedangkan tidak ada ahli bedah yeng berpengalaman dalam bidang tersebut, dokter ahli bedah yang belum berpengalaman sekalipun tetap dibenarkan untuk melakukan tindakan pembedahan sesuai dengan pengetahuan yang dimilikinya. Hal ini dilakukan demi keselamatan klien. 2) Seorang perawat yang harus menghadapi kasus kebidanan karena tidak ada bidan dan jarak untuk rujukan terlalu jauh, dapat memberikan pertolongan sesuai dengan pengetahuan dan pengalaman yang dimilikinya demi keselamatan klien. b. Pendekatan deontologik Pendekatan deontologi merupakan suatu teori atau studi tentang kewajiban moral. Simplifikasi dari pendekatan deontologi adalah moralitas dari suatu keputusan etis yang sepenuhnya terpisah dari konsekuensinya. Contoh: Seorang perawat yang berkeyakinan bahwa menyampaikan suatu kebenaran merupakan hal yang sangat penting dan tetap harus disampaikan, tanpa peduli apakah hal tersebut mengakibatkan orang lain tersinggung atau bahkan syok. Perbedaan dari kedua pendekatan diatas dapat dilihat penerapannya dalam kasus-kasus etis, misalnya pada kasus aborsi seperti dibawah ini: 1) Seseorang yang menggunakan pendekatan teleologik, terhadap issue etis aborsi, mungkin mempertimbangkan bahwa tujuan menyelamatkan kehidupan ibu merupakan hal yang dibenarkan untuk dilakukannya aborsi.

4

2) Seseorang yang menggunakan pendekatan deontologik, terhadap aborsi, mungkin akan mempertimbangkan bahwa secara moral terminasi kehidupan merupakan hal yang buruk untuk dilakukan. Oleh karena itu, orang tersebut tidak akan mencelakakan janin yang ada dalam kandungan tanpa mempertimbangkan konsekuensinya bagi si ibu. Pendekatan tersebut dapat dilakukan tanpa menentukan keputusan. c. Pendekatan intiutionism Pendekatan ini menyatakan pandangan atau sifat manusia dalam mengetahui hal yang benar dan salah. Hal tersebut terlepas dari pemikiran rasional atau irasionalnya suatu keadaan. Contoh: Seorang perawat sudah tentu mengetahui bahwa menyakiti pasien meripakan tindakan yang tidak benar. Hal tersebut tidak perlu diajarkan lagi kepada perawat karena sudah mengacu pada etika dari seorang perawat yang diyakini dapat membedakan mana yang gaik dan mana yang buruk untuk dilakukan.

3.

Issue Bioetik Issue bioetik melibatkan perawat dalam pelaksanaan praktik keperawatan dan berhubungan dengan profesi lain. Hal ini muncul hampir disemua bidang praktik keperawatan. Issue dalam bioetik antara lain peningkatan mutu genetik, etika lingkungan, pemberian pelayanan kesehatan. Dapat disimpulkan bahwa issue bioetik lebih berfokus pada dilema yang menyangkut perawatan kesehatan modern, aplikasi teori etik dan prinsip etik terhadap masalah-masalah pelayanan kesehatan. Adanya perkembangan dan perubahan yang terjadi pada ruang lingkup praktik keperawatan dan bidang teknologi medis akan mengakibatkan terjadinya peningkatan konflik antara nilai-nilai pribadi yang dimiliki perawat dengan pelaksanaan praktik keperawatan yang dilakukan setiap hari. Selain itu, pihak atasan membutuhkan bantuan dari perawat untuk melaksanakan tugas pelayanan keperawatan tertentu dan dilain pihak, perawat mempunyai hak untuk menerima atau menolak tugas tersebut sesuai dengan nilai-nilai pribadi mereka. Salah satu

5

issue bioetik adalah euthanasia yang merupakan suatu dilema yang dihadapkan pada kontradiksi antara etika, moral dan hukum. B. TRANSPLANTASI ORGAN DAN JARINGAN TUBUH 1. DEFINISI Transplantasi organ dan jaringan tubuh manusia merupakan tindakan medik yang sangat bermanfaat bagi pasien dengan ganguan fungsi organ tubuh yang berat. Ini adalah terapi pengganti (alternatif) yang merupakan upaya terbaik untuk menolong pasie dengan kegagalan organnya,karena hasilnya lebih memuaskan dibandingkan dan hingga dewasa ini terus berkembang dalam dunia

kedokteran,namun tindakan medik ini tidak dapat dilakukan begitu saja,karena masih harus dipertimbangkan dari segi non medik,yaitu dari segi agama,hokum,budaya,etika dan moral.kendala lain yang dihadapi Indonesia dewasa ini dalam menetapkan terapi transplatasi,adalah terbatasnya jumlah donor keluarga (Living Related

Donor,LRD)dan donasi organ jenazah.karena itu diperlukan kerjasama yang saling mendukung antara para pakar terkait(hulum,kedokteran,sosiologi,pemuka

agama,pemuka masyarakat),pemerintah dan swata. 2. JENIS-JENIS TRANSPLANTASI Kini telah dikenal beberapa jenis transplantasi atau pencangkokan ,baik berupa cel,jaringan maupun organ tubuh yaitu sebagai berikut: a. TRANSPLANTASI AUTOLOGUS Yaitu perpindahan dari satu tempat ketempat lain dalam tubuh itu sendiri,yang dikumpulkan sebelum pemberian kemoterapi, b. TRANSPLANTASI ALOGENIK Yaitu perpindahan dari satu tubuh ketubuh lain yang sama spesiesnya,baik dengan hubungan keluarga atau tanpa hubungan keluarga, c. TRANSPLANTASI SINGENIK Yaitu perpindahan dari satu tubuh ketubuh lain yang identik,misalnya pada gambar identik, d. TRANSPLANTASI XENOGRAFT

6

Yaitu perpindahan dari satu tubuh ketubuh lain yang tidak sama spesiesnya.

Organ atau jaringan tubuh yang akan dipindahkan dapat diambil dari donor yang hidup atau dari jenazah orang yang baru meninggal dimana meninggal sendiri didefinisikan kematian batang otak, Organ-organ yang diambil dari donor hidup seperti : kulit ginjal sumsum tulang dan darah (transfusi darah). Organ-organ yang diambil dari jenazah adalah

jantung,hati,ginjal,kornea,pancreas,paru-paru dan sel otak. Dalam 2 dasawarsa terakhir telah dikembangkan tehnik transplantasi seperti transplantasi arteria mamaria interna dalam operasi lintas koroner oleh George E. Green. dan Parkinson a. SEL INDUK Berasal dari bahasa inggris (stem cell) merupakan sel yang belum berdeferensiasi dan mempunyai potensi untuk dapat berdeferensiasi menjadi jenis sel lain.kemampuan tersebut memungkinkan sel induk mrnjadi sistem perbaikan tubuh dengan menyediakan sel-sel baruselama organisne bersangkutan hidup. Peneliti medis meyakini bahwa penelitian sel induk berpotensi untuk mengubah keadan penyakit manusia deangan cara digunakan perbaikan jaringan atau organ tubuh tertentu,hal ii tampaknya belum benar-benar diwujudkan dewasa ini. Penelitian sel induk dapat dikatakan dimulai pada tahun 1960_an setelah dilakukannya penelitian oleh ilmuan kanada,Ernest A.McCulloch dan James E.Till. b. MACAM-MACAM SEL INDUK Berdasarkan potensi : ‡ ‡ ‡ Sel induk ber-totipotensi (toti=total) Sel induk ber-multipotensi Sel induk ber-unipotensi (uni-tunggal)

Berdasarkan asalnya :

7

o Sel induk embrio (embrio stem cell) o Sel induk dewasa (adult stem cell) Menurut sumbernya transplantasi sel induk dapat dibagi menjadi : y Transplantasi sel induk dari sumsum tulang (bone marrow transplantation) Sumsun tulang adalah jaringan spond yang terdapat dalam tulang-tulang besar seperti tulang pinggang,tulang dada,tulang punggung dan tulang rusuk. Sumsum tulang merupakan sumber yang kaya akan sel induk hematopoetik. y Transplantasi sel induk darah tepi (peripheral blood stem cell transplantation) Peredaran tepi merupakan sumber sel induk walaupun jumlah sel induk yang terkandung tidak sebanyak pd sumsum tulang.untuk jumlah sel induk mencukupi suatu transplantasi.biasanya pada donor diberikan granulocytecolony stimulating factor (G-CSF). Transplantasi dilakukan dengan proses yang disebut Aferesis. y Transplantasi sel induk darah tali pusat

Darah tali pusat mengandung sejulah sel induk yang bermakna dan memiliki keunggulan diatas transplantasi sel induk dari sumsum tulangatau dari darah tepi bagi pasien-pasien tertentu.Transplantasi sel induk dari darah tali pusat telah mengubah bahan sisa dari proses kelahiran menjadi sebuah sumber yang dapat menyelamatkan jiwa. 3. ASPEK HUKUM TRANSPLANTASI Dari segi hukum ,transplantasi organ,jaringan dan sel tubuh dipandang sebagai suatu hal yang mulia dalam upaya menyehatkan dan mensejahterakan

manusia,walaupun ini adalah suatu perbuatan yang melawan hukum pidana yaitu tindak pidana penganiayaan.tetapi mendapat pengecualian hukuman,maka perbuatan tersebut tidak lagi diancam pidana,dan dapat dibenarkan. Dalam PP No.18 tahun 1981 tentana bedah mayat klinis, beda mayat anatomis dan transplantasi alat serta jaringan tubuh manusia tercantum pasal tentang transplantasi sebagai berikut:

8

a. Pasal 1. 1. Alat tubuh manusia adalah kumpulan jaringan-jaringa tubuh yang dibentuk oleh beberapa jenis sel dan mempunyai bentuk serta faal (fungsi) tertentu untuk tubuh tersebut. 2. Jaringan adalah kumpulan sel-sel yang mmempunyai bentuk dan faal (fungsi)yang sama dan tertentu. 3. Transplantasi adalah rangkaian tindakan kedokteran untuk pemindahan dan atau jaringan tubuh manusia yang berasal dari tubuh orang lain dalam rangka pengobatan untuk menggantikan alat dan atau jaringan tubuh ynag tidak berfungsi dengan baik. 4. Donor adalah orang yang menyumbangkan alat atau jaringan tubuhnya kepada orang lain untuk keperluan kesehatan. 5. Meninggal dunia adalah keadaan insani yang diyakini oleh ahli kedokteran yang berwenang bahwa fungsi otak,pernafasan,dan atau denyut jantung seseorang telah berhenti. Ayat 5 mengenai definisi meninggal dunia kurang jelas,maka IDI dalam seminar nasionalnya mencetuskan fatwa tentang masalah mati yaitu bahwa seseorang dikatakan mati bila fungsi spontan pernafasan dan jantung telah berhenti secara pasti atau irreversible,atau terbukti telah terjadi kematian batang otak. b. Pasal 10. Transplantasi organ dan jaringan tubuh manusia dilakukan dengan

memperhatikan ketentuan yaitu persetujuan harus tertulis penderita atau keluarga terdekat setelah penderita meninggal dunia. c. Pasal 11 1) Transplantasi organ dan jaringan tubuh hanya boleh dilakukan oleh dokter yang ditunjukolehmentri kesehatan. 2) Transplantasi alat dan jaringan tubuh manusia tidak boleh dilakukan oleh dokter yang merawat atau mengobati donor yang bersangkutan

9

d. Pasal 12 Penentuan saat mati ditentukan oleh 2 orang dokter yang tudak ada sangkut paut medik dengan dokter yang melakukan transplantasi. e. Pasal 13 Persetujuan tertulis sebagaimana dimaksudkan yaitu dibuat diatas kertas materai dengan 2(dua) orang saksi. f. Pasal 14 Pengambilan alat atau jaringan tubuh manusia untuk keperluan transplantasi atau bank mata dari korban kecelakaan yang meninggal dunia,dilakukan dengan persetujuan tertulis dengan keluarga terdekat. g. Pasal 15 1) Senbelum persetujuan tentang transplantasi alat dan jaringan tubuh manusia diberikan oleh donor hidup,calon donor yang bersangkutan terlebih dahulu diberitahu oleh dokter yang merawatnya,termasuk dokter konsultan mengenai operasi,akibat-akibatya,dan kemungkinan-kemungkinan yang terjadi. 2) Dokter sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) harus yakin benar ,bahwa calon donor yang bersangkutan telah meyadari sepenuhnya arti dari pemberitahuan tersebut. h. Pasal 16 Donor atau keluarga donor yang meninggal dunia tidak berhak dalam kompensasi material apapun sebagai imbalan transplantasi. i. Pasal 17 Dilarang memperjual belikan alat atau jaringan tubuh manusia. j. Pasal 18 Dilarang mengirim dan menerima alat dan jaringan tubuh manusia dan semua bentuk ke dan dari luar negeri. Selanjutnya dalam UU No.23 tahun 1992 tentang kesehatan dicantumkan beberapa oasal tentang transplantasi sebagai berikut: a. Pasal 33.

10

1) Dalam penyembuhan penyakit dan pemulihan kesehatan dapat dilakukan transplantasi organ dan jaringan tubuh,transfuse darah ,imflan obat dan alat kesehatan,serta bedah plastic dan rekontruksi. 2) Transplantasi organ dan jaringan serta transfuse darah sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilakukan hanya untuk tujuan kemanusiaan kemanusiaan yang dilarang untuk tujjuan komersial. b. Pasal 34 1) Transplantasi organ dan jaringan tubuh hanya dapat dilakukan oleh tenaga kesehatan yang mempunyai keahlian dan kewenangan untuk itu dan dilakukan disaran kesehatan tertentu. 2) Pengambilan organ dan jaringan tubuh dari seorang donor harus memperhatikan kesehatan donor yang bersangkutan dan ada persetujuan ahli waris atau keluarganya. 3) Ketentuan mengenai syarat dan tata cara penyelenggaraan transplantasi sebagaimana yang dimaksud dalam ayat (1) dan ayat (2) ditetapkan dengan peraturan pemerintah. 4. ASPEK ETIK TRANSPLANTASI Transplantasi merupakan upaya terakhir untuk menolong seorang pasien dengan kegagalan fungsi salah satu organ tubuhnya.dari segi etik kedokteran tindakan ini wajib dilakukan jika ada indikasi,berlandaskan dalam KODEKI,yaitu: a. Pasal 2. Seorang dokter harus senantiasa melakukan profesinya menurut ukuran tertinggi. b. Pasal 10. Setiap dokter harus senantiasa mengingat dan kewajibannya melindungi hidup insani. c. Pasal 11. Setiap dokter wajib bersikap tulus ikhlas dan mempergunakan segala ilmu dan keterampilannya untuk kepentingan penderita. Pasal-pasal tentang transplantasi dalam PP No. 18 tahun 1981,pada hakekatnya telah mencakup aspek etik,mengenai larangan memperjual belikan alat atu jaringan tubuh

11

untuk tujuan transplantasi atau meminta kompensasi material. Yang perlu diperhatikan dalam tindakan transplantasi adalah penentuan saat mati seseorang akan diambil organnya,yang dilakukan oleh (2) orang doter yang tidak ada sangkut paut medik dengan dokter yang melakukan transplantasi, ini erat kaitannya dengan keberhasilan transplantasi, karena bertambah segar organ tersebut bertambah baik hasilnya. tetapi jangan sampai terjadi penyimpangan karena pasien yang akan diambil organnya harus benar-benar meninggal dan penentuan saat meninggal dilakukan dengan pemeriksaan elektroensefalografi dan dinyatakan meninggal jika terdapat kematian batang otak dan sudah pasti tidak terjadi pernafasan dan denyut jantung secara spontan.pemeriksaan dilakukan oleh para dokter lain bukan dokter transplantasi agar hasilnya lebih objektif.

12

BAB III PENUTUP Perawat sering kalli menghadapi situasi yang memerlukan keputusan untuk mengambil tindakan. Sebagai perawat yang professional kita di tuntut untuk mengambil tindakan yang tidak merugikan perawat maupun pasien itu sendiri serta tidak bertentangan dengan nilai-nilai moral, etik dan hukum. Issue bioetik lebih berfokus pada dilema yang menyangkut perawatan kesehatan modern, aplikasi teori etik dan prinsip etik terhadap masalah-masalah pelayanan kesehatan. Dengan mempelajari, memahami dan menerapkan prinsip-prinsip etika dalam diri seorang perawat maka tujuan dari proses keperawatan dapat terlaksana dengan baik sesuai dengan hukum dan norma yang berlaku. Seorang perawat juga akan mampu mengambil keputusan yang terbaik dalam melaksanakan tindakan keperawatan yang ada. Perkembangan dan kemajuan dunia kesehatan yang pesat saat ini, membawa kita untuk berhadapan dengan beberapa masalah yang dilematik, salah satunya adalah masalah transplantasi organ. Selain menyangkut bidang kesehatan itu sendiri, perkembangan dan kemajuan itu sendiri harus lebih banyak berhadapan dengan soal-soal hak asasi manusia, etika dan hukum. Apabila dipandang dari sudut pandang hukum, transplantasi orgna terdapat dalam beberapa pasal Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) dan tersirat dalam beberapa pasal Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (KUHPerdata). Menurut hukum maupun sumpah dokter dan etika kedokteran, transplantasi organ diperbolehkan tetapi dengan syarat harus ada persetujuan tertulis pendonor dan ada saksi juga pendonor harus seseorang yang akan meninggal dunia dan lebih baik jika pendonor adalah keluarga pasien. Tetapi jika dengan sengaja memperjualbelikan organ tubuh manusia maka hal ini dilarang oleh hukum pidana.

13

DAFTAR PUSTAKA

Achadiat, Chrisdiono.M. 2006. Dinamika Etika dan Hukum Kedokteran dalam Tantangan Zaman. Jakarta : EGC. Hanafiah, M.Jusuf. 1999. Etika Kedokteran dan Hukum Kesehatan. Jakarta : EGC. Ismani, Nila. 2001. Etika Keperawatan. Jakarta : Widya Medika. Suhaemi Mimin Emi, Dra. MPd. 2003. Etika Keperawatan. Jakarta : EGC http://httpyasirblogspotcom.blogspot.com/2009/05/transplantasi-organ-dan-jaringantubuhu.html http://id.m.wikipedia.org/wiki/transplantasi_organ

14

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->