Tenis ialah sejenis permainan yang menggunakan raket dan bola dan dimainkan di sebuah gelanggang yang dibahagi

dua oleh sebuah jaring.

[sunting] Pertandingan
Pertandingan diadakan mengikut jantina dan jumlah pemain. Kategori bagi pertandingan biasanya termasuk perseorangan lelaki, perseorangan wanita, beregu(di mana dua pemain yang sama jantina bermain), serta beregu campuran(di mana dua pemain berlainan jantina bermain). Terdapat juga pertandingan untuk orang kurang upaya. Dalam empat pertandingan 'grand slam' hanya 128 peserta akan bertanding.

PERMAINAN TENIS
Pengenalan Tenis ialah satu permainan yang boleh dimainkan di dalam gelanggang sama ada di luar mahupun di dalam dewan yang tertutup. Tenis boleh dimainkan oleh semua peringkat umur, lelaki dan wanita secara perseorangan, beregu dan beregu campuran. Antara peralatan utama yang diperlukan untuk permainan tenis adalah seperti gelanggang, raket dan bola. Selain itu, peralatan pemain juga harus disediakan.

Gelanggang Permukaan gelanggang tenis hendaklah rata dan bebas daripada sebarang gangguan. Ia boleh dalam bentuk gelanggang berumput atau diperuat daripada kayu, simen atau parguay. Ukukran gelanggang tenis adalah 23.77 meter (78 kaki) panjang dan 8.23 meter (27 kaki) lebar untuk perseorangan dan 10.98 meter untuk keseluruhan gelanggang. Semua garisan atau tanda didalamnya hendaklah jelas dan sebaik-baiknya dengan garisan putih.

Jaring Jaring untuk permainan tenis dibuat daripada dawai keluli, kapas atau rami yang dipintal dan digantungkan kepada kabel yang tahan karat dan dlitupi dengan pita putih. Bahagian bawah jaring hendaklah menyentuh tanah dan bahagian atasnya mesti 0.91 meter tinggi pada titik tengahnya dan 1.07 meter pada kedua-dua bahagian tiangnya. Jaring hendaklah dipasang tegang semasa permainan.

Raket

Terdapat pelbagai jenis raket yang boleh dipilih oleh seseorang pemain. Ada raket yang bingkainya diperbuat daripada kayu, keluli, aluminium, plastik dan besi. Berat raket juga adalah berbeza. Namun, bagi pemain lelaki berat raket hendaklah diantara 282.7 hingga 396.9 gram. Manakala bagi wanita pula beratnya hendaklah diantara 368 hingga 382 gram. Pemain harus memilih raket yang sesuai dengannya, terutama dari segi keselesaan pengangannya.

Bola Bola tenis biasanya hijau kekuningan. Berat satu-satu bola tenis ialah diantara 56.7 hingga 58.5 gram. Saiznya pula ialah diantara 6.35 hingga 6.65 cm diameter. Bola tenis harus dijaga dengan baik dan hendaklah sentiasa dalam keadaan kering.

Pakaian Pemain Setiap ahli sukan digalakkan mengenakan pakaian yang sesuai untuk permainan. Pakaian tersebut hendaklah tidak menjadi penghalang yang boleh mengganggu perjalanan sesuatu permainan. Bagi sukan berpasukan, pakaian seragam hendaklah dipakai. . Bagi sukan perseorangan, pemakaian pakaian seragam juga perlu walaupun mereka bermain secara perseorangan atau beregu. Pakaian pemain tenis terdiri daripada seluar pendek atau seluar trek panjang, baju-T berkolar atau tanpa kolar, stoking dan kasut getah. Untuk pemain wanita pula, skirt atau seluar panjang sukan digunakan. Biasanya semua peralatan ini berwarna putih.

Pegawai Permainan Pegawai utama dalam sesuatu perlawanan tenis adalah pengadil. Pengadil akan berada di tepi bahagian tengah gelanggang, iaitu diluar tempat jaring dipasang. Biasanya temapt duduk khas disediakan untuk pengadil. Pengadil akan menentukan peraturan dan undang-undang permainan dipatuhi oleh pemain, mengira pungutan mata dan memulakan dan menamatkan permainan. Pengadil akan dibantu oleh beberapa orang pegawai permainan lainnya yang terdiri daripada seorang pengadil jaring dan beberapa orang penjaga garisan dn pengadil servis. Selain itu, terdapat juga dua orang pencatat mata dan pemungut bola dalam permainan yang bertaraf kebangsaan atau antarabangsa.

CARA BERMAIN

Memilih raket

Apabila memilih raket dua perkara utama harus diberi tumpuan iaitu :
y y

Saiz gengaman tangan Saiz dan berat raket

Raket-raket yang lebih ringan dan kecil saiznya adalah lebih sesuai bagi mereka yang baru atau mula bermain tenis.

Cara memegang raket tenis Cara mmegang raket bergantung kepada jenis pukulan. Terdapat dua jenis atau cara memegang raket tenis iaitu cekak hadapan dan cekak kilas. Dalam permainan, seseorang pemain boleh menukarkan cara memegang raket dari masa ke semasa bagi menyesuaikan pukulan yang dibuatnya. Rasa selesa semasa pegangan raket perlulah diutamankan. Tempoh permainan Sesuatu permainan tenis mempunyai maksimum lima set dan kemenangan untuk tiga set dikira pemenang. Ia juga boleh dimainkan dalam tiga set dengan kemenangan dua set dikira sebagai pemenang. Untuk bahagian wanita pula, satu permainan mengandungi tiga set dan kemenangan dua set dikira pemenang. Tiada masa dihadkan bagi sesuatu set, yang pastinya pemain yang menamatkan permainan lebih dahulu daripada lawannya dikira pemenang. Masa 10 minit diperuntukan kepada pemain untuk berehat selepas set ketiga bagi lelaki dan pusingan kedua bagi wanita.

Cara mendapatkan mata Kiraan mata dalam permainan tenis agak berbeza daripada permainan badminton. Dalam satu set ada sekurang-kurangnya enam permainan dan dalam satu permainan sekurang-kurangnya ada empat kali servis. Permainan dimulakan pada kedudukan 0-0.Mana-mana pemain yang berjaya memungut mata pertama, matanya dikira 15-0; mata kedua yang dipungut dikira 30-0; dan jika mata ketiga berjaya dipungutnya, maka dikira 40-0. Mata seterusnya yang diperolehi oleh pamain berkenaan menamatkan permainan dan kemenangankepadanya. Sepanjang permainan, mata untuk pembuat servis dikira dahulu. Apabila kedua-dua pemain mencapai tiga mata sam, matanya dikira 40-40 dan ini memaksa dius. Untuk mencapai kemengan salah seorang pemaian harus mendapatkan dua mata melebihi lawannya. Dengandemikian, permula servis perlu mendahului lawannya dengan satu mata.

Untuk mendapatkan mata kedua pemain akan membuat servis disebelah kiri gelanggangnya puladan pungutan mata akan dikira seperti yang diterangkan tadi. Seseoarang pemain harus memperolehi enam mata dahulu untuk emenani sesuatu set. Bagaimanapun, jika kedudukan terikat pada 5-5 , permainan diteruskan sehingga salah seorang pemain mencapai dua mata melebihi lawannya. Dalam sesuatu permainan terdapat lima set maksimum untuk menentukan kemenangan. Bergantung pada jumlah set yang dimainkan, seseorang pemain dikira pemenang apabila dia mendahului tiga set daripada lawannya.

Memulakan permainan Permulaan permainan ditentukan secara undian , iaitu bagi menentukan permain mana yang akan memulakan permainan. Setelah penentuan dibuat, dan para pegawai permainan sudah bersedia, maka permainan boleh dimulakan. Permulaan servis akan berdiri di belakang garisan belakang, iaitu di tempat membuat servis yang disediakan disebelah kanan gelanggangnya. Pemain lawan akan berada dibahagian kanan gekanggangnya. Pembuat servis (A) hendaklah membuat servis dengan memukul bola ke kawasan servis lawan. Jika bola pertama terkeluar daripada kawasan servis lawan ini, pembuat sevis masih berpeluang membuat servis itu dengan servis kedua. Jika bola daripada servis kedua ini juga terkeluar, maka mata diberikan kepada pemain lawan (B). Setelah servis bersih dibuat, maka kedua-dua pemain akan berusaha mematikan ke kawasan lawannya. Selepas membuat servis pertama di sebelah kanan gelanggang pemain berkenaan akan membuat sevis di sebelah kiri gelanggang pula untuk mata kedua. Selepas itu kedua-dua pemain akan melakukan servis secara bergilir-gilir sehingga salah seorang daripada mereka mencapai kemenangan.

Dalam permainan dan Tamat permainan Bola dikira dalam permainan selagi pengadil belum membuat keputusan bola itu mati. Dalam hal begini, pemain tidak dibenarkan meninggalkan gelanggang kecuali atas persetujuan pengadil. Bagi permainan beregu, mana-mana pemain boleh memukul bola kecuali semasa membuat servis kerana pembuat servis yang berhak sahaja dibenarkan. Pengadil utama yang mengawasi permainan akan memberikan isyarat jika permainan ditamatkan. Permainan ditamatkan setelah pemenang ditentukan. Bahagian lelaki pertandingan yang diiktirafkan ialah dalam tiga set terbaik dan bagi wanita ia dimainkan dalam dua set terbaik. Apabila permainan tamat, kedua-dua pemain bersalaman sesama sendiri dan dengan pengadil
http://bobezani.tripod.com/tenis.htm

nol (love) .15 . banyak sekali yang harus ditulis pada blog ini. Apabila game masih berimbang pula pada angka 6 (6-6). 1. Tie Break terjadi pada skor game 6-6 dan pemain yang memiliki giliran serve memulainya dari sisi lapangan sebelah kanan pemain (deuce court) satu kali dan kemudian pindah serve pada lawannya yang memulai dari sisi kiri lapangan (ad court) dengan dua kali kesempatan dan selanjutnya masing-masing memperoleh dua kesempatan serve.Best of Three : pemain membutuhkan 2 set untuk memenangkan pertandingan.30 . maka pemain tersebut dikatakan merebut 1 set. Kalau merujuk dari peraturan lengkap yang dikeluarkan oleh ITF (International Tennis Federation). maka dinyatakan deuce (indonesia-jus) dan pemain berusaha merebut 2 poin berturut-turut untuk merebut game. Standar yang dipakai dalam turnamen tenis menerapkan 2 sistem set. maka game dilanjutkan hingga 7. Apabila pemain telah memenangkan game-nya hingga 6 atau seperti tersebut di atas.40 . Pemain yang melakukan service diharuskan memukul bola ke arah deuce court pemain lawan pada daerah service line. Servis dan Penerima Servis adalah pukulan pembuka suatu poin yang dilakukan pemain di sisi deuce court dan penerima adalah pemain yang menerima pukulan serve di sisi diagonal dari pemain serve atau sama-sama pada sisi deuce court. 2. maka game berlanjut pada perhitungan Tie Break.Best of Five : pemain membutuhkan 3 set untuk memenangkan pertandingan. . Pemain yang memenangkan game akan mendapatkan 1 angka dan harus dikumpulkan hingga merebut 6 game.peraturan permainan tenis Dalam sebuah permainan tentu saja terdapat peraturan-peraturan yang berfungsi sebagai titik tolak bagaimana bermain tenis serta batasan-batasan mengenai apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan dalam sebuah permainan tenis. . Standar perhitungan angka yang dipakai dalam tenis adalah sbb: .Game Apabila terjadi skor imbang pada poin 40. yaitu : . Namun apabila terjadi angka berimbang pada poin 5 (5-5). Skoring Mari kita mulai dari satuan terkecil terlebih dahulu. Oleh karena itu saya akan jelaskan hanya yang umumnya harus kita ketahui.

Pemain yang menginjak garis baseline atau masuk ke daerah permainan tenis pada saat tangan mengayun raket untuk melakukan servis dianggap melakukan kesalahan (foot fault) dan poin untuk pihak penerima. maka servis diulang sebagai servis kedua dan mendapat kesempatan 1 kali servis lagi).Pemain mendapatkan dua kali kesempatan untuk melakukan servis. Setelah game selesai. Apabila seluruh bagian atau sebagian dari bola menyentuh garis permainan maka bola dinyatakan masuk karena bola menyentuh lapangan yang dibatasi oleh suatu garis. di sisi kanan lapangan (deuce court) menuju digonal ke arah daerah servis lawan. Garis merupakan batas dari daerah permainan. Servis dilakukan di belakang garis baseline. daerah permainannya adalah zona dalam minus daerah alley. . sedangkan untuk game double atau ganda garis permainannya meliputi seluruh lapangan didalam garis baseline. ‡ Pemain yang menerima servis memukul bola sebelum bola memantul. maka servis diulang menurut jatah servisnya (contohnya apabila saat servis kedua bola menyentuh net. Namun bila servis terkena net dan jatuh pada daerah di dalam daerah servis lawan. Poin Seorang pemain kehilangan poin apabila: ‡ Melakukan dua kali kesalahan pada servis ‡ Tidak dapat memukul bola setelah lebih dari satu kali bola menyentuh tanah. pemain yang pertama melakukan servis ditentukan sebelum game dimainkan dan begitupun penerimanya. Untuk double. 4. ‡ Memukul bola namun jatuhnya bola di luar garis permainan (out). maka penerima bergantian menjadi pemegang servis kemudian berotasi kembali untuk pemain kedua dari tim yang servis pertama memegang kendali servis dst. 3. Daerah dan garis Permainan Untuk game single atau perorangan.

com/2007/09/20/peraturan-permainan-tenis/ Istilah Tenis A Ace ± Servis yang dilakukan pemain dimana bola masuk dan tidak dapat dijangkau oleh pemain lawan. ‡ Pemain memukul bola sebelum bola melintasi net. ‡ Bola menyentuh bagian tubuh atau apapun yang melekat pada tubuhnya selain raket tenis. http://prasso. Asosiasi tenis putra profesional. Ad court ± Bagian sisi kiri dari lapangan tenis terhadap masing-masing pemain. Alley ± Daerah pada lapangan tenis diantara garis single dan double. Approach shot ± Pukulan yang digunakan sebagai set up sebelum pemain maju ke depan net. ‡ Bola menyentuh raket namun pemain tidak memegangnya. ‡ Seorang pemain menyentuh bagian dari net dengan raketnya atau dengan bagian badannya saat bola masih dimainkan. All-court ± Tipe permainan yang menggabungkan seluruh tipe yang ada di tenis termasuk serve and volley. dan baseline. kedua pemain menyentuh bola dengan raketnya sekaligus. Advantage ± Poin ketika seseorang telah mendapatkannya setelah deuce dan butuh satu poin lagi untuk memenangkan sebuah game. . umumnya menggunakan pukulan slice atau topspin yang lebih cepat dari pukulan dalam suatu reli.‡ Pemain dengan SENGAJA memukul bola lebih dari 2 kali sentuhan. ATP ± Association of Tennis Professionals.wordpress. ‡ Pada permainan ganda.

umumnya memberikan keuntungan bagi pemain yang melakukannya. Backswing ± Bagian dalam fase pukulan tenis dimana raket diayunkan ke belakang dalam rangka persiapan untuk memukul bola dengan ayunan ke depan. Baseline ± daerah di luar garis akhir dari zona permainan di dalam lapangan tenis. Break back ± Memenangkan game dalam posisi menerima servis setelah sebelumnya kehilangan game dalam posisi memegang servis. 8 pemain teratas pada akhir tahun akan bertarung pada ATP Tennis Masters Cup. maka disebut serve break. Australian formation ± Formasi yang digunakan di permainan ganda dimana pemain yang berada di depan net berdiri di tengah net untuk menghadang bola return yang datang menyilang (cross court). pukulan yang memberikan efek putaran ke belakang setelah bola dipukul. Big serve ± Servis yang kencang dan bertenaga. umumnya ketika melakukan pengembalian servis (return). Breadstick ± Kemenangan atau kekalahan pada set dengan skor 6-1 Break ± Memenangkan game dalam posisi menerima servis. B Backhand ± Jenis pukulan tenis dimana punggung tangan yang memegang raket dihadapkan ke depan dan pemain memukul bola menggunakan bagian belakang dari raket. . Block ± Sebuah pukulan bertahan yang menggunakan sedikit ayunan.ATP Champions Race ± Sistem perhitungan peringkat pemain ATP berdasarkan poin yang dikumpulkan mulai pada awal tahun hingga akhir tahun. Baseliner ± Tipe permainan yang sering bermain di daerah baseline dan sangat mengandalkan kualitas pukulan groundstroke-nya. Bagel ± kemenangan atau kekalahan set dengan skor 6-0. Ball Person ± Seseorang (laki-laki atau perempuan) yang bertugas untuk memungut bola pada pertandingan tenis. Backspin ± (dikenal juga sebagai slice atau underspin).

Break point ± Satu poin tertinggal untuk dapat melakukan break (atau pada posisi skor 30-40). C Call ± Penilaian dari hakim garis yang mengatakan bahwa bola keluar daerah permainan. Challenger ± Turnamen yang memiliki level di bawah turnamen ATP. triple break point pada skor 0-40 Buggy Whip ± Pukulan forehand yang memiliki ayunan dari bawah ke atas dan tidak melakukan followthrough seperti yang normal (ayunan melintasi badan) melainkan berakhir di sisi badan yang sama. Cannonball ± Ungkapan lama yang menjelaskan sebuah pukulan servis yang flat dan keras. . Challenge ± Peraturan baru dimana pemain dapat mengajukan peninjauan ulang terhadap bola yang dianggap keluar kepada wasit dengan menggunakan teknologi Hawk-Eye. Closed stance ± Cara memukul bola dengan posisi badan yang paralel dengan garis baseline. Chip ± memblok pukulan dengan underspin. Can Opener ± Pukulan servis dari pemain yang mendarat di pertemuan antara garis batas permainan single dengan garis servis. Carve ± Jenis pukulan yang menggabungkan pukulan sidespin dan underspin. Chop ± Pukulan dengan underspin yang ekstrim. Clean the Line/Clip the Line ± Pukulan dimana sebagian bagian dari bola jatuh di garis permainan. Bye ± Fase dalam turnamen dimana pemain otomatis melaju ke babak berikutnya tanpa melawan pemain lain. Chip and charge ± Sebuah strategi yang menggunakan pukulan underspin dalam mengembalikan servis lawan kemudian diikuti oleh pergerakan ke depan net. Pemain yang berkompetisi disini akan mendapatkan poin untuk dapat bermain di turnamen kelas ATP. double break point/ two break points pada skor of 15-40.

kedua akan diberikan penalti pengurangan poin. Deep ± Pukulan dimana bola jatuh di dekat garis baseline. Cross-over ± Pemain yang menyebrangi net ke daerah lawan.Code Violation ± Peraturan di ATP dimana pemain melakukan pelanggaran dengan cara mengeluarkan suara-suara negatif/makian atau memukul bola dengan keras tidak dalam permainan. ketiga diberikan pengurangan game dan keempat pertandingan di hentikan untuk kemenangan lawan. Dirtballer ± Pemain spesialis tanah liat. Deuce court ± Sisi kanan lapangan tenis menurut masing-masing pemain. Double Bagel ± 2 set menang dengan skor 6-0. Seringkali dalam permainan tenis di lapangan tanah liat pemain melintasi net untuk melihat jejak jatuhnya bola bila ia merasa dirugikan oleh keputusan wasit. Court ± Lapangan yang memiliki ukuran tertentu untuk memainkan permainan tenis. Deuce ± Situasi pada poin 40-40 dan pemain harus merebut dua poin berturut-turut untuk memenangkan sebuah game. Cyclops ± Sebuah alat yang dipasang untuk mendeteksi apakah bola servis yang dipukulkan masuk atau keluar. Doubles ± Permainan tenis yang dimainkan oleh 4 orang. Alat ini segera berbunyi apabila bola jatuh di luar garis servis. Pelanggaran pertama akan diberikan peringatan. Down the line ± Memukul bola lurus ke arah daerah permainan lawan. 6-0: lihat Bagel Double Fault ± Dua kali melakukan kesalahan pada saat melakukan sevis. masing-masing 2 orang tiap sisi lapangan. D Dead net (dead net cord) ± Situasi dimana seorang pemain mendapatkan keuntungan dari pukulannya yang menyentuh ujung net kemudian bergulir ke daerah lawan. Crosscourt ± Memukul bola menyilang ke arah area permainan lawan. Counterpuncher ± Tipe permainan baseliner yang cenderung defensif. Dink ± Pukulan yang lamban dan tidak bertenaga. . Dapat dilakukan dengan maksud baik atau bermusuhan.

Forehand ± Pukulan tenis sebuah pukulan di mana telapak tangan yang memegang raket dihadapkan ke depan dan pemain memukul bola dengan ayunan yang datang dari belakang badan pemain serta bagian depan raket menghadap bola. Pukulan yang tidak atau sedikit sekali memiliki efek spin pada bola. Drop volley ± Pukulan drop shot yang dihasilkan dari voli. H Hacker ± Istilah untuk pemain pemula atau menengah. F Fault ± Kesalahan pada pukulan servis dimana bola jatuh di luar daerah servis yang dituju. Follow through ± Ayunan lanjutan dari fase pukulan tenis setelah bola dipukul. French Open. Flat ± e. First Service ± Pukulan servis pertama dari dua kesempatan pukulan yang diberikan kepada pemain untuk memulai permainan. G Game point ± Situasi dimana pemain yang sedang memimpin perolehan angka hanya membutuhkan satu poin lagi untuk memenangkan gane. . Foot fault ± Situasi dimana pemain pada saat melakukan servis melakukan pelanggaran dengan cara kakinya menginjak atau masuk ke daerah permainan sebelum bola servis dipukul. Forced error ± Situasi dimana lawan melancarkan pukulan yang susah dijangkau sehingga bola bergulir keluar.g.Drop shot ± Pukulan yang dipukul dengan pelan dan jatuh di dekat net untuk memancing pemain berlari ke depan. Grand Slam ± Turnamen tenis yang paling bergengsi di seluruh dunia: Australian Open. Wimbledon dan French Open. Groundies ± lihat Groundstroke Groundstroke ± Pukulan backhand atau forehand yang dilakukan setelah bola memantul. Golden Set ± Memenangkan set tanpa kehilangan poin Golden Slam ± Memenangi seluruh Grand Slam dan menjadi merebut emas pada Olimpiade.

Dapat pula terjadi apabila bola dari jatuh dari kantung pemain dan masuk ke lapangan. L Lawn tennis ± lawn sendiri artinya lapangan rumput. I I-formation ± (in doubles) Formasi pada permainan ganda diman kedua pemain berdiri pada sisi yang sama sebelum memulai permainan/melakukan servis. Head ± (racket) Bagian dari raket yang terdapat senar. Lob ± Pukulan dimana bola melambung jauh di atas net. Half volley ± Pukulan volley yang dilakukan tepat setelah bola memantul. Asal mula permainan tenis yang dimainkan di lapangan rumput. . Let (let service) ± Situasi dimana pukulan servis masuk namun menyentuh net sehingga pemain harus mengulang servisnya kembali. Hold ± Memenangi game pada posisi servis. Inside-in ± Berlari ke arah sisi yang berlawanan dan memukul bola lurus. Inside-out ± Berlari ke arah sisi yang berlawanan dan memukul bola menyilang.J Jamming ± Pukulan servis atau pengembalian yang mengarah ke badan lawan. Orang ini dapat memberikan penilaian apakah bola jatuh di dalam atau di luar permainan namun keputusannya tetap berada di bawah seorang wasit. ITF ± the International Tennis Federation. Let ± Istilah yang digunakan apabila terdapat situasi dimana bola dari lapangan lain masuk ke dalam lapangan kita pada saat permainan berlangsung sehingga poin saat itu harus diulangi. Asosiasi yang mengatur pertenisan dunia. K Kick serve ± Tipe pukulan servis yang menghasilkan spin dan membuat efek pantul bola yang lebih tinggi dari biasanya.Hail Mary ± Pukulan lob yang sangat tinggi terutama untuk bertahan. Line judge ± Seseorang yang ditugaskan untuk mengamati jatuhnya bola pada permaian tenis. Insurance Break ± mendapatkan keuntungan/poin dari dua kali servis break.

perempuan). Moonball ± pukulan setengah melambung yang dilakukan dengan topspin. perempuan vs laki-laki. Lucky Loser ± Pemain kualifikasi yang beruntung masuk ke dalam babak utama karena pemain yang seharusnya masuk mengundurkan diri.N Net± Jaring-jaring yang dipasang melintang di tengah lapangan tenis dan dikaitkan pada tiang di sisi lapangan. pemain yang memegang servis dengan bola baru diharapkan menunjukan bola tersebut atau memberi tanda kepada pemain lain. M Mac-Cam ± Kamera berkecepatan tinggi yang dipakai untuk merekam jatuhnya bola dan dapat diputar ulang untuk melihat masuk atau keluarnya bola terutama di ujung garis baseline dalam permainan tenis. Love game ± Game yang dimenangkan dengan telak tanpa membuat lawan mencetak skor. Net point ± Poin yang dimenangkan dengan cara maju ke depan net. Mixed Doubles ± Permainan tenis ganda campuran (laki-laki. Mis-hit ± Situasi saat raket tidak mengenai daerah sweet spot pada raket tenis. Apabila pemain tersebut dalam posisi servis untuk memenangkan pertandingan. Dipercaya berasal dari bahasa Perancis ³l¶ouef´ yang artinya harfiahnya telur atau nihil. No-Man¶s Land ± Daerah pada lapangan tenis yang terletak di antara garis servis dan baseline.Love ± skor 0 (nol). O . New balls ± Satu set bola baru untuk menggantikan bola lama yang telah aus dalam sebuah permaian tenis. Match point ± Situasi dimana pemain membutuhkan satu poin untuk memenangkan sebuah permainan tenis. maka istilahnya ³Serving for the match´ dan bila dalam posisi pertandingan final untuk memenangkan turnamen maka istilahnya ³Serving for Championship³ Mini-break ± memenangkan poin pada posisi menerima servis saat tie break.

Overhead ± (atau: ¶smash¶) Situasi dimana pemain memukul bola di atas kepalanya.Open stance ± Memukul bola dengan posisi badan paralel terhadap garis baseline dan menghadap lawan. Overrule ± Keputusan wasit untuk menganulir penilaian dari hakim garis. Receiver ± Pemain yang menerima pukulan servis. Rally ± (Following the service of a tennis ball) ± Situasi pada saat permainan berlangsung dan masing-masing pemain bertukar pukulan yang diakhiri oleh keluarnya bola dari daerah permainan karena kesalahan seorang pemain atau masuknya bola pada daerah permainan lawan tanpa bisa dijangkau oleh pemain tersebut. Referee ± Seseorang yang bertanggung jawab untuk menjadi wasit dalam pertandingan. R Racquet ± (lihat Racket) Tongkat pemukul bola dengan gagang yang panjang dan memiliki rangka kepala yang bundar/melengkung serta dilengkapi oleh senar ditengahnya. Point ± Periode saat permainan dimulai dengan servis yang masuk hingga akhir bola keluar.   .Q ualies ± Babak kualifikasi dimana pemain bertanding untuk memperebutkan tempat ke babak utama. Putaway ± Pukulan untuk mengakhiri suatu poin dari situasi yang menguntungkan. tetapi bukan melewati dengan cara lob. Out ± Semua bola yang jatuh di luar daerah permainan. Retriever ± Pemain baseliner dengan gaya permainan bertahan. Poaching ± Gerakan memotong bola lawan yang menuju ke arah partner kita dalam permainan ganda. Round of 16 ± Babak perdelapan final sebelum memasuki perempat final dimana tersisa 16 pemain yang berkompetisi. Pusher ± Pemain yang tidak berinisiatif untuk melakukan winner dan hanya mengembalikan bola saja. bila pukulannya keras maka disebut ³smash³.P Passing shot ± Pukulan yang dapat menembus pemain lawan pada saat dia berada di depan net.

Serve and volley ± Tipe permainan yang mengandalkan servis keras yang diikuti oleh pergerakan ke depan net untuk melakukan voli. Serve ± (atau µserviceµ) Pukulan untuk memulai permainan. Spot Serving/Server ± Pukulan servis dengan teknik memukul bola ke sudut. Straight sets ± Memenangkan pertandingan tanpa kehilangan satu set pun. Service game ± Sebuah game dimana pemain memegang servis. umumnya digunakan pada posisi bertahan. S Second Service ± Kesempatan kedua dan terakhir bagi pemain untuk melakukan servis. Smash ± Variasi dari pukulan overhead dimana pemain memukul bola di atas kepalanya dengan keras dan sulit untuk diterima lawan. (servis) servis dengan pukulan sidespin. baik itu di tengah garis servis maupun di persimpangan antara garis servis dengan sisi garis permainan single. . Slice ± (reli) memukul bola dengan underspin. Sitter ± Pukulan lemah yang jatuh agak tinggi dan baik untuk pemain melakukan ³put away´ atau mengakhiri poin.Round Robin ± Sistem turnamen dimana pemain tereliminasi setelah dua kali menelan kekalahan. Spank ± Pukulan flat yang keras dan bertenaga. Singles ± Permainan tenis yang dimainkan oleh dua orang pemain yang saling berhadapan. Split step ± Teknik footwork yang melakukan langkah-langkah kecil tepat sebelum akan memukul bola. Spin ± Rotasi bola akibat efek dari pukulan pada saat bola melambung di udara. Shank ± Kesalahan dalam memukul bola dimana bola mengenai rangka dan bukan senar dari raket sehingga bola keluar daerah permainan. Set point ± Situasi dimana pemain hanya membutuhkan satu poin untuk memenangkan suatu set. Stick the Volley ± Hasil pukulan voli yang tajam dan mematikan. Strings ± Material yang dikaitkan pada kepala raket untuk memukul bola. Squash Shot ± Pukulan slice dengan menggunakan forehand.

Pukulan ini pertama kali dipopulerkan oleh Yannick Noah. Tennis Ball ± Alat untuk bermain tenis yang terbuat dari bahan karet berisi udara dan dilapisi oleh serat bulu sintetis. Tramline ± Garis di sisi lapangan yang membatasi daerah permainan single atau ganda.Stroke ± memukul bola. Topspin ± Pukulan yang menghasilkan putaran bola ke depan dengan laju bola bersifat parabolik Touch ± Terjadi apabila bagian badan dari pemain menyentuh net pada saat bola masih dimainkan. Tiebreak (also: tiebreaker) ± Game dengan perhitungan khusus pada posisi skor 6-6 untuk menentukan pemenang dari set tersebut. Umpire ± (during play) ± Seseorang yang ditugaskan memimpin pertandingan sebagai wasit utama dan umumnya duduk di kursi yang tinggi di sebelah net. Tennis Elbow ± Cedera yang umumnya dialami oleh pemain pemula karena teknik yang kurang sempurna atau memakai raket yang menyalurkan getaran pukulan ke tangan. Tennis Bubble ± Fasilitas lapangan tenis dalam ruangan yang berbentuk kubah. T Tanking ± Kesengajaan untuk mengalah dalam suatu permainan tenis karena mental yang buruk atau alasan lain. Pemain yang lebih dulu mendapatkan poin 7 dengan marjin 2 angka yang akan menjadi pemenangnya. Sweetspot ± Bagian tengah dari kepala raket yang disenar yang merupakan tempat ideal untuk memukul bola. . Twist Serve ± Pukulan servis yang menggabungkan antara pukulan slice dengan topspin sehingga menghasilkan bola yang bersifat parabolik dan memantul tinggi di daerah lawan. Biasanya dilakukan oleh pemain yang menerima lob pada saat maju ke depan. Tweener ± Pukulan trik yang dilakukan dengan cara memukul bola diantara kaki atau selangkangan. U Underspin ± Putaran bola ke arah belakang dan mengakibatkan bola mengambang serta memantul rendah di permukaan lapangan. T ± Garis perpotongan antara garis tengah dengan garis servis dan membentuk hurf T.

WO dapat dinyatakan sebagai bye dan umumnya terjadi ketika pemain lawan tidak datang ke pertandingan ataumengalami cedera. Pola ayunannya mirip dengan gerakan whiper mobil berbentuk kipas. pukulan servis yang dapat dijangkau namun tidak dapat dikembalikan oleh lawan dan menghasilkan poin. Whiper Wip . http://prasso.Walkover atau biasa disebut WO adalah kemenangan tanpa perlawanan. Asosiasi tenis wanita profesional. WTA ± Women¶s Tennis Association.com/tennis-glossary/ . Winner ± Pukulan yang tidak dapat dijangkau oleh lawan dan mendapatkan poin. Unforced error ± Kesalahan yang dilakukan atas dasar kesalahan pemain sendiri dan bukan karena tekanan dari pemain lawan.Followthrough atau ayunan lanjutan yang umumnya digunakan oleh pemain modern saat ini. W Walkover (WO) . Pada level profesional servis jenis ini dianggap sebagai penghinaan sebagaimana yang dilakukan oleh Martina Hingis dalam beberapa kesempatan.Underarm service ± Pukulan servis yang dilakukan dari posisi bawah bahu. V Vibrazorb ± Alat kecil yang ditempatkan diantara senar dan berguna untuk mengurangi getaran pada saat raket memukul bola.wordpress. Wild card ± Sebuah situasi khusus dimana pemain mendapatkan jatah untuk bermain pada suatu turnamen walaupun peringkatnya tidak mencukupi untuk dapat bermain dalam turnamen tersebut. Volley ± Forehand atau backhand yang dilakukan tanpa menunggu bola memantul terlebih dahulu.

<!--[if !supportLists]--> . Berikut akan kita coba membahas satu per satu apa saja. karena permainan tenis dibatasi oleh suatu garis-garis dan bidang dimana kita bisa dan tidak bisa menempatkan bola. <!--[endif]-->Pukulan Menyilang (Cross Court) lebih baik daripada Lurus (Down the Line) Ini adalah prinsip dasar dalam geometri permainan tenis. sedangkan waktu tempuh bola dari satu sisi lapangan menuju sisi lapangan lain turut andil dalam suatu kerangka pola permainan. Oleh karena itu kita sering sekali melihat pola pemain tenis pro bertukar pukulan menyilang hingga mendapatkan kesempatan bola pendek di dalam garis permainan dan dihabiskan dengan pukulan down the line. Ini bukan berarti bahwa pukulan down the line tidak baik dilakukan. Boleh dilakukan. Adapun alasannya adalah pukulan cross court akan melewati bagian net yang paling rendah dan jarak diagonal yang lebih panjang sekitar 7 feet/ 2 meter daripada pukulan down the line sehingga memperkecil resiko kita untuk melakukan kesalahan. Ada beberapa ³rule of thumb´ dalam permainan tenis yang patut kita ketahui. namun pada waktu yang tepat karena bola akan melintas pada bagian net yang paling tinggi dengan jarak tempuh yang lebih pendek. (lagi«) . Kenapa saya katakan begini. Yang akan saya bahas saat ini adalah mengenai posisi serta geometri dalam permainan tenis yang umum.posisi dan geometri permainan tenis Permainan tenis bisa dikatakan sebagai permainan yang menuntut otak kita untuk berpikir dalam suatu dimensi ruang dan juga waktu.

mengkover seluruh lapangan dan menutup permainan dengan senjata pamungkasnya. seperti tipe lapangan atau cuaca yang tidak cocok. Kesimpulannya. Katakanlah dalam hal ini Tipe A dan Tipe B. para pemain diperlengkapi dengan senjata-senjata serta perlengkapan adalannya. seperti contohnya Rafael Nadal dengan baju ³yukensi´ dan celana ¾ -nya. Pada harinya ia akan bermain dengan cantik. Setidaknya pemain ini memiliki satu jenis pukulan yang mematikan. marilah sedikit kita mengintip atribut apa yang dipakai oleh top 3 besar ATP dan WTA tahun ini. Terkadang bila bertemu lawan yang permainannya tidak cocok atau kondisi di sekitarnya. Terkadang kita yang sering menonton pertandingan-pertandingan tenis di TV bertanya-tanya apa sih raket atau atribut yang dikenakan oleh pemain top untuk tahun ini. (lagi«) 7 comments Februari 26. (lagi«) 12 comments Februari 25. Tulisan ini tak lain untuk mengevaluasi diri anda termasuk ke dalam tipe pemain yang seperti apakah anda. Oke. Di tenis pro. seorang pelatih tenis USPTA atau Peltinya Amerika. Apakah Tipe A dan Tipe B itu: Tipe A Tipe pemain A umumnya memiliki teknik yang bagus. Dan nanti suatu produk tertentu akan menjadi trendsetter di pasaran bila seorang pemain mencapai prestasi pada suatu ajang besar. seperti Marat Safin. Atau juga raket babolat pure drive yang melejit di pasaran ketika Andy Roddick dan Kim Clijsters sedang hot-hotnya. ada beberapa nama yang bisa diklasifikasikan dalam pemain yang bertipe A. Namun pemain Tipe A memiliki kelemahan di mental. Dalam penuturan White. Para pemain top umumnya di-endorse oleh sponsor untuk memakai raket atau mengenakan atribut tertentu dalam menunjang performanya di lapangan. Pemain jenis ini senang bermain dengan style atau keindahan. 2008 Atribut Pemain Tenis top ATP dan WTA Selama mengikuti turnamen sepanjang tahun. bila pemain ini bermain di luar zona kenyamanannya maka otomatis permainannya menjadi kacau dan itu terlihat dari bahasa tubuhnya atau emosinya.Tip2 permainan tenis Artikel kali ini saya ambil dari tulisannya Ron White. maka permainannya menjadi kacau. setidaknya dalam dunia tenis ada 2 tipe pemain. Goran Ivanisevic atau Venus Williams. 2008 .

dalam baju senam di Wimbledon. Sebenarnya yang janggal di sini adalah dia mirip cowok yang pake rok hehe« Foto ini juga mengingatkan saya pada bintang film spesialis beladiri hollywood. yaitu Cynthia Rothrock. . Konon setelah pertandingan dia dilarang memakai lagi baju itu oleh panitia pertandingan.Tennis Bloopers Fashion Bloopers Anne White. Martina Navratilova.

John McEnroe. 2008 Kemenangan Eropa Timur di Australian Open 2008 . Si Opa McEnroe kayaknya terlalu tinggi menaikkan celananya . (lagi«) 7 comments Februari 5.

Kita ngerti sendirilah kalau di bagian putri memang sebagian besar telah diinvasi oleh pemain dari Eropa Timur jadi kita telah terbiasa dengan petenis dari sana. Dan point demi point berangsur angsur Tsonga menemukan irama permainanya. (lagi«) 10 comments Januari 29. membuatnya bermain apik di set pertama. 2008 Djokovic Jawara Australian Open 2008 Djokovic pointed out that he was aware he was not the favoured player to win the final. Menjadi underdog dan didukung oleh mayoritas audiens. Judul di atas aromanya memang agak regional. Eropa Timur. selama ini telinga kita belum terbiasa mendengar nama-nama dari sana. don¶t worry. Jaman 80-90 an dulu ada Goran Ivanisevic atau Yevgeny Kavelnikov tapi nama-nama tersebut tidak pernah sampai ke posisi pemuncak alias numero uno di ATP. Dua point cantik di akhir set pertama saat Tsonga mampu menembak balik overhead . (at the trophy presentation) Mimik wajah ³nervous´ targambar jelas pada Tsonga maupun Djokovic di game game awal pertandingan.Hari ini saya masih ingin membahas mengenai Aussie Open yang baru saja ditutup hari Ahad lalu. but jokingly forgave the crowd for barracking hard for Tsonga. Maria Sharapova dan satu lagi dari negara pecahan Yugoslavia. Tetapi kalau di bagian putra.´ he laughed. yaitu Novak Djokovic. Saya angkat ini setelah dua dutanya berhasil merebut turnamen Grand Slam pertama di tahun ini. Yang satu dari Rusia. Serbia. ³I still love you guys.

FAN ³FREAKING´ TASTIC!!! Nadal yang biasanya punya mental yang kuat dalam pertandingan dan selalu fight di setiap angka tampak tak berdaya di tangan anak muda Perancis berusia 22 tahun ini. Sharapova di semifinal mengalahkan Jelena jankovic dengan skor yang meyakinkan 6-3.com/ . http://prasso. Tsonga menutup set pertama dengan skor 6-4. dimana dia mulai mengepalkan tangannya dan mengangguk anggukkan kepala dengan gaya khas arogansinya seperti yang ditunjukkannya pada saat menumbangkan Federer di semifinal. Fan ³Freaking´ Tastic!!! Kali ini saya ingin membahas lagi tentang Tsonga. yaitu Federer atau Djokovic. 6-4. Sedangkan Ivanovic bersusah payah mengalahkan Daniela Hantuchova setelah di set pertama dibantai 0-6. kemudian set berikutnya berhasil bangkit dan membuktikan mentalnya lebih superior dengan skor 6-3. 6-1. Djokovic menutup set kedua dengan skor 6-4 (lagi«) 10 comments Januari 28. Servis geledek hingga 220 km/jam. di turnamen Grand Slam ini. Apa yang diperlihatkan Tsonga di game kemarin telah membuktikan bahwa dirinya tidak bisa dipandang sebelah mata. 2008 Tsonga. Saya kira pantaslah kalau dua putri ini yang maju ke final karena keduanya sama-sama menunjukkan determinasi yang sangat baik selama perjalanannya menuju final. Forehand keras dan dropshot voli yang akurat adalah modalnya dalam mengalahkan Nadal kemarin. Kemarin sore saya nonton pertandingan semifinal Australian Open 2008 dan hanya ada satu kata yang terlintas di benak saya setelahnya. Semoga saja itu semua bukan klimaksnya untuk menghadapi partai Final nanti karena dua calon lawannya adalah termasuk yang terkuat saat ini.Djokovic dan sebuah bola lob cantik dari Tsonga pada posisi terdesak membuat tribune penonton semakin membahana mendukungnya. Usai sudah perjalanan jagoan saya. Nadal. Djokovic baru menemukan kepercayaan diri sepenuhnya di pertengahan set ke-2 pada kedudukan 4-3.wordpress. Sementara di tunggal putri. telah dipastikan bahwa Sharapova akan bertemu dengan Ana Ivnovic.

Pengadil utama yang mengawasi permainan akan memberikan isyarat jika permainan ditamatkan. Dalam permainan dan Tamat permainan Bola dikira dalam permainan selagi pengadil belum membuat keputusan bola itu mati.Memulakan permainan Permulaan permainan ditentukan secara undian . pemain tidak dibenarkan meninggalkan gelanggang kecuali atas persetujuan pengadil. Selepas membuat servis pertama di sebelah kanan gelanggang pemain berkenaan akan membuat sevis di sebelah kiri gelanggang pula untuk mata kedua. mana-mana pemain boleh memukul bola kecuali semasa membuat servis kerana pembuat servis yang berhak sahaja dibenarkan.Sultan Ahmad Tajuddin at 10:00 PM 0 comments Links to this post Reactions: Aturan permainan Tempoh permainan Sesuatu permainan tenis mempunyai maksimum lima set dan kemenangan untuk tiga set dikira pemenang. Apabila permainan tamat. maka permainan boleh dimulakan. Jika bola pertama terkeluar daripada kawasan servis lawan ini. iaitu bagi menentukan permain mana yang akan memulakan permainan. Bagi permainan beregu. pembuat sevis masih berpeluang membuat servis itu dengan servis kedua. maka kedua-dua pemain akan berusaha mematikan ke kawasan lawannya. Setelah servis bersih dibuat. iaitu di tempat membuat servis yang disediakan disebelah kanan gelanggangnya. Selepas itu kedua-dua pemain akan melakukan servis secara bergilir-gilir sehingga salah seorang daripada mereka mencapai kemenangan. Permainan ditamatkan setelah pemenang ditentukan. maka mata diberikan kepada pemain lawan (B). Ia juga boleh dimainkan dalam tiga set dengan kemenangan dua set dikira sebagai . Dalam hal begini. kedua-dua pemain bersalaman sesama sendiri dan dengan pengadil. Pembuat servis (A) hendaklah membuat servis dengan memukul bola ke kawasan servis lawan. Bahagian lelaki pertandingan yang diiktirafkan ialah dalam tiga set terbaik dan bagi wanita ia dimainkan dalam dua set terbaik. dan para pegawai permainan sudah bersedia. Setelah penentuan dibuat. Posted by SK. Jika bola daripada servis kedua ini juga terkeluar. Pemain lawan akan berada dibahagian kanan gekanggangnya. Permulaan servis akan berdiri di belakang garisan belakang.

jika kedudukan terikat pada 5-5 .Sultan Ahmad Tajuddin at 9:58 PM 0 comments Links to this post Reactions: CARA BERMAIN CARA BERMAIN Memilih raket Apabila memilih raket dua perkara utama harus diberi tumpuan iaitu : . permainan diteruskan sehingga salah seorang pemain mencapai dua mata melebihi lawannya. Dengandemikian.pemenang. permula servis perlu mendahului lawannya dengan satu mata. Posted by SK. mata kedua yang dipungut dikira 30-0. Sepanjang permainan. Masa 10 minit diperuntukan kepada pemain untuk berehat selepas set ketiga bagi lelaki dan pusingan kedua bagi wanita. satu permainan mengandungi tiga set dan kemenangan dua set dikira pemenang. Bergantung pada jumlah set yang dimainkan. Untuk mencapai kemengan salah seorang pemaian harus mendapatkan dua mata melebihi lawannya. Mata seterusnya yang diperolehi oleh pamain berkenaan menamatkan permainan dan kemenangankepadanya. Bagaimanapun. Untuk bahagian wanita pula. Dalam sesuatu permainan terdapat lima set maksimum untuk menentukan kemenangan. matanya dikira 15-0. Untuk mendapatkan mata kedua pemain akan membuat servis disebelah kiri gelanggangnya puladan pungutan mata akan dikira seperti yang diterangkan tadi. Permainan dimulakan pada kedudukan 0-0. seseorang pemain dikira pemenang apabila dia mendahului tiga set daripada lawannya. Dalam satu set ada sekurang-kurangnya enam permainan dan dalam satu permainan sekurang-kurangnya ada empat kali servis. matanya dikira 40-40 dan ini memaksa dius. Apabila kedua-dua pemain mencapai tiga mata sam. mata untuk pembuat servis dikira dahulu. dan jika mata ketiga berjaya dipungutnya. Tiada masa dihadkan bagi sesuatu set. Cara mendapatkan mata Kiraan mata dalam permainan tenis agak berbeza daripada permainan badminton.Mana-mana pemain yang berjaya memungut mata pertama. Seseoarang pemain harus memperolehi enam mata dahulu untuk emenani sesuatu set. maka dikira 40-0. yang pastinya pemain yang menamatkan permainan lebih dahulu daripada lawannya dikira pemenang.

Cara memegang raket tenis Cara mmegang raket bergantung kepada jenis pukulan. Terdapat dua jenis atau cara memegang raket tenis iaitu cekak hadapan dan cekak kilas. bagi pemain lelaki berat raket hendaklah diantara 282. terutama dari segi keselesaan pengangannya. Pakaian Pemain . Namun. kapas atau rami yang dipintal dan digantungkan kepada kabel yang tahan karat dan dlitupi dengan pita putih. keluli.7 hingga 58. Berat satu-satu bola tenis ialah diantara 56. Jaring hendaklah dipasang tegang semasa permainan.35 hingga 6. Ada raket yang bingkainya diperbuat daripada kayu. seseorang pemain boleh menukarkan cara memegang raket dari masa ke semasa bagi menyesuaikan pukulan yang dibuatnya.7 hingga 396. Bahagian bawah jaring hendaklah menyentuh tanah dan bahagian atasnya mesti 0. Bola tenis harus dijaga dengan baik dan hendaklah sentiasa dalam keadaan kering.Sultan Ahmad Tajuddin at 9:55 PM 0 comments Links to this post Reactions: Peralatan Tenis Jaring Jaring untuk permainan tenis dibuat daripada dawai keluli. Berat raket juga adalah berbeza. Bola Bola tenis biasanya hijau kekuningan. Pemain harus memilih raket yang sesuai dengannya. aluminium. Dalam permainan.9 gram. Posted by SK.65 cm diameter. Rasa selesa semasa pegangan raket perlulah diutamankan. Raket Terdapat pelbagai jenis raket yang boleh dipilih oleh seseorang pemain.91 meter tinggi pada titik tengahnya dan 1.07 meter pada kedua-dua bahagian tiangnya. Manakala bagi wanita pula beratnya hendaklah diantara 368 hingga 382 gram.Saiz gengaman tangan Saiz dan berat raket Raket-raket yang lebih ringan dan kecil saiznya adalah lebih sesuai bagi mereka yang baru atau mula bermain tenis. Saiznya pula ialah diantara 6. plastik dan besi.5 gram.

98 meter . Pengadil akan menentukan peraturan dan undang-undang permainan dipatuhi oleh pemain. Ukukran gelanggang tenis adalah 23. Pakaian pemain tenis terdiri daripada seluar pendek atau seluar trek panjang. Pakaian tersebut hendaklah tidak menjadi penghalang yang boleh mengganggu perjalanan sesuatu permainan. Pengadil akan dibantu oleh beberapa orang pegawai permainan lainnya yang terdiri daripada seorang pengadil jaring dan beberapa orang penjaga garisan dn pengadil servis. skirt atau seluar panjang sukan digunakan. raket dan bola. Pengadil akan berada di tepi bahagian tengah gelanggang. simen atau parguay. mengira pungutan mata dan memulakan dan menamatkan permainan.77 meter (78 kaki) panjang dan 8. iaitu diluar tempat jaring dipasang.23 meter (27 kaki) lebar untuk perseorangan dan 10. Pegawai Permainan Pegawai utama dalam sesuatu perlawanan tenis adalah pengadil. pemakaian pakaian seragam juga perlu walaupun mereka bermain secara perseorangan atau beregu. pakaian seragam hendaklah dipakai. Gelanggang Permukaan gelanggang tenis hendaklah rata dan bebas daripada sebarang gangguan. Bagi sukan perseorangan. Posted by SK. Untuk pemain wanita pula. terdapat juga dua orang pencatat mata dan pemungut bola dalam permainan yang bertaraf kebangsaan atau antarabangsa. Selain itu. Biasanya temapt duduk khas disediakan untuk pengadil. Bagi sukan berpasukan. peralatan pemain juga harus disediakan. . Ia boleh dalam bentuk gelanggang berumput atau diperuat daripada kayu.Sultan Ahmad Tajuddin at 9:50 PM 0 comments Reactions: Pengenalan Tenis Links to this post Pengenalan Tenis ialah satu permainan yang boleh dimainkan di dalam gelanggang sama ada di luar mahupun di dalam dewan yang tertutup. baju-T berkolar atau tanpa kolar. beregu dan beregu campuran. Biasanya semua peralatan ini berwarna putih. lelaki dan wanita secara perseorangan. Tenis boleh dimainkan oleh semua peringkat umur. Antara peralatan utama yang diperlukan untuk permainan tenis adalah seperti gelanggang. stoking dan kasut getah. Selain itu.Setiap ahli sukan digalakkan mengenakan pakaian yang sesuai untuk permainan.

Semua garisan atau tanda didalamnya hendaklah jelas dan sebaik-baiknya dengan garisan putih.com/ eknik2 ¡ $FH 6HUYLV\DQJGLODNXNDQSHPDLQGLPDQDERODPDVXNGDQWLGDNGDSDWGLMDQJNDXROHKSHPDLQODZDQ  $GFRXUW %DJLDQVLVLNLULGDULODSDQJDQWHQLVWHUKDGDSPDVLQJPDVLQJSHPDLQ  $GYDQWDJH 3RLQNHWLNDVHVHRUDQJWHODKPHQGDSDWNDQQ\DVHWHODKGHXFHGDQEXWXKVDWXSRLQODJLXQWXN PHPHQDQJNDQVHEXDKJDPH  $OOFRXUW 7LSHSHUPDLQDQ\DQJPHQJJDEXQJNDQVHOXUXKWLSH\DQJDGDGLWHQLVWHUPDVXNVHUYHDQGYROOH\ GDQEDVHOLQH  $OOH\ 'DHUDKSDGDODSDQJDQWHQLVGLDQWDUDJDULVVLQJOHGDQGRXEOH  $SSURDFKVKRW 3XNXODQ\DQJGLJXQDNDQVHEDJDLVHWXSVHEHOXPSHPDLQPDMXNHGHSDQQHWXPXPQ\D PHQJJXQDNDQSXNXODQVOLFHDWDXWRSVSLQ\DQJOHELKFHSDWGDULSXNXODQGDODPVXDWXUHOL  $73 $VVRFLDWLRQRI7HQQLV3URIHVVLRQDOV$VRVLDVLWHQLVSXWUDSURIHVLRQDO  $73&KDPSLRQV5DFH 6LVWHPSHUKLWXQJDQSHULQJNDWSHPDLQ$73EHUGDVDUNDQSRLQ\DQJGLNXPSXONDQ PXODLSDGDDZDOWDKXQKLQJJDDNKLUWDKXQSHPDLQWHUDWDVSDGDDNKLUWDKXQDNDQEHUWDUXQJSDGD$737HQQLV 0DVWHUV&XS  $XVWUDOLDQIRUPDWLRQ )RUPDVL\DQJGLJXQDNDQGLSHUPDLQDQJDQGDGLPDQDSHPDLQ\DQJEHUDGDGLGHSDQQHW EHUGLULGLWHQJDKQHWXQWXNPHQJKDGDQJERODUHWXUQ\DQJGDWDQJPHQ\LODQJ FURVVFRXUW.blogspot.untuk keseluruhan gelanggang. http://tennissksat.

  %DFNKDQG -HQLVSXNXODQWHQLVGLPDQDSXQJJXQJWDQJDQ\DQJPHPHJDQJUDNHWGLKDGDSNDQNHGHSDQGDQ SHPDLQPHPXNXOERODPHQJJXQDNDQEDJLDQEHODNDQJGDULUDNHW  %DFNVSLQ  GLNHQDOMXJDVHEDJDLVOLFHDWDXXQGHUVSLQ.

SXNXODQ\DQJPHPEHULNDQHIHNSXWDUDQNHEHODNDQJ VHWHODKERODGLSXNXO  %DFNVZLQJ %DJLDQGDODPIDVHSXNXODQWHQLVGLPDQDUDNHWGLD\XQNDQNHEHODNDQJGDODPUDQJNDSHUVLDSDQ XQWXNPHPXNXOERODGHQJDQD\XQDQNHGHSDQ  %DJHO NHPHQDQJDQDWDXNHNDODKDQVHWGHQJDQVNRU  %DOO3HUVRQ 6HVHRUDQJ ODNLODNLDWDXSHUHPSXDQ.

\DQJEHUWXJDVXQWXNPHPXQJXWERODSDGDSHUWDQGLQJDQ WHQLV  %DVHOLQH GDHUDKGLOXDUJDULVDNKLUGDUL]RQDSHUPDLQDQGLGDODPODSDQJDQWHQLV  %DVHOLQHU 7LSHSHUPDLQDQ\DQJVHULQJEHUPDLQGLGDHUDKEDVHOLQHGDQVDQJDWPHQJDQGDONDQNXDOLWDV SXNXODQJURXQGVWURNHQ\D  .

%LJVHUYH 6HUYLV\DQJNHQFDQJGDQEHUWHQDJDXPXPQ\DPHPEHULNDQNHXQWXQJDQEDJLSHPDLQ\DQJ PHODNXNDQQ\D  %ORFN 6HEXDKSXNXODQEHUWDKDQ\DQJPHQJJXQDNDQVHGLNLWD\XQDQXPXPQ\DNHWLNDPHODNXNDQ SHQJHPEDOLDQVHUYLV UHWXUQ.

  %UHDGVWLFN .HPHQDQJDQDWDXNHNDODKDQSDGDVHWGHQJDQVNRU  %UHDN 0HPHQDQJNDQJDPHGDODPSRVLVLPHQHULPDVHUYLVPDNDGLVHEXWVHUYHEUHDN  %UHDNEDFN 0HPHQDQJNDQJDPHGDODPSRVLVLPHQHULPDVHUYLVVHWHODKVHEHOXPQ\DNHKLODQJDQJDPHGDODP SRVLVLPHPHJDQJVHUYLV  %UHDNSRLQW 6DWXSRLQWHUWLQJJDOXQWXNGDSDWPHODNXNDQEUHDN DWDXSDGDSRVLVLVNRU.

GRXEOHEUHDN SRLQWWZREUHDNSRLQWVSDGDVNRURIWULSOHEUHDNSRLQWSDGDVNRU  %XJJ\:KLS 3XNXODQIRUHKDQG\DQJPHPLOLNLD\XQDQGDULEDZDKNHDWDVGDQWLGDNPHODNXNDQ IROORZWKURXJKVHSHUWL\DQJQRUPDO D\XQDQPHOLQWDVLEDGDQ.

PHODLQNDQEHUDNKLUGLVLVLEDGDQ\DQJVDPD  %\H )DVHGDODPWXUQDPHQGLPDQDSHPDLQRWRPDWLVPHODMXNHEDEDNEHULNXWQ\DWDQSDPHODZDQSHPDLQODLQ  &DOO 3HQLODLDQGDULKDNLPJDULV\DQJPHQJDWDNDQEDKZDERODNHOXDUGDHUDKSHUPDLQDQ  &DQQRQEDOO 8QJNDSDQODPD\DQJPHQMHODVNDQVHEXDKSXNXODQVHUYLV\DQJIODWGDQNHUDV  &DQ2SHQHU 3XNXODQVHUYLVGDULSHPDLQ\DQJPHQGDUDWGLSHUWHPXDQDQWDUDJDULVEDWDVSHUPDLQDQVLQJOH GHQJDQJDULVVHUYLV  &DUYH -HQLVSXNXODQ\DQJPHQJJDEXQJNDQSXNXODQVLGHVSLQGDQXQGHUVSLQ  &KDOOHQJH 3HUDWXUDQEDUXGLPDQDSHPDLQGDSDWPHQJDMXNDQSHQLQMDXDQXODQJWHUKDGDSEROD\DQJGLDQJJDS NHOXDUNHSDGDZDVLWGHQJDQPHQJJXQDNDQWHNQRORJL+DZN(\H  &KDOOHQJHU 7XUQDPHQ\DQJPHPLOLNLOHYHOGLEDZDKWXUQDPHQ$733HPDLQ\DQJEHUNRPSHWLVLGLVLQLDNDQ PHQGDSDWNDQSRLQXQWXNGDSDWEHUPDLQGLWXUQDPHQNHODV$73  &KLS PHPEORNSXNXODQGHQJDQXQGHUVSLQ  &KLSDQGFKDUJH 6HEXDKVWUDWHJL\DQJPHQJJXQDNDQSXNXODQXQGHUVSLQGDODPPHQJHPEDOLNDQVHUYLVODZDQ NHPXGLDQGLLNXWLROHKSHUJHUDNDQNHGHSDQQHW  &KRS 3XNXODQGHQJDQXQGHUVSLQ\DQJHNVWULP  &OHDQWKH/LQH&OLSWKH/LQH 3XNXODQGLPDQDVHEDJLDQEDJLDQGDULERODMDWXKGLJDULVSHUPDLQDQ  &ORVHGVWDQFH &DUDPHPXNXOERODGHQJDQSRVLVLEDGDQ\DQJSDUDOHOGHQJDQJDULVEDVHOLQH  &RGH9LRODWLRQ 3HUDWXUDQGL$73GLPDQDSHPDLQPHODNXNDQSHODQJJDUDQGHQJDQFDUDPHQJHOXDUNDQVXDUD VXDUDQHJDWLIPDNLDQDWDXPHPXNXOERODGHQJDQNHUDVWLGDNGDODPSHUPDLQDQ3HODQJJDUDQSHUWDPDDNDQ GLEHULNDQSHULQJDWDQNHGXDDNDQGLEHULNDQSHQDOWLSHQJXUDQJDQSRLQNHWLJDGLEHULNDQSHQJXUDQJDQJDPHGDQ NHHPSDWSHUWDQGLQJDQGLKHQWLNDQXQWXNNHPHQDQJDQODZDQ .

 &RXQWHUSXQFKHU 7LSHSHUPDLQDQEDVHOLQHU\DQJFHQGHUXQJGHIHQVLI  &RXUW /DSDQJDQ\DQJPHPLOLNLXNXUDQWHUWHQWXXQWXNPHPDLQNDQSHUPDLQDQWHQLV  &URVVFRXUW 0HPXNXOERODPHQ\LODQJNHDUDKDUHDSHUPDLQDQODZDQ  &URVVRYHU 3HPDLQ\DQJPHQ\HEUDQJLQHWNHGDHUDKODZDQ'DSDWGLODNXNDQGHQJDQPDNVXGEDLNDWDX EHUPXVXKDQ6HULQJNDOLGDODPSHUPDLQDQWHQLVGLODSDQJDQWDQDKOLDWSHPDLQPHOLQWDVLQHWXQWXNPHOLKDWMHMDN MDWXKQ\DERODELODLDPHUDVDGLUXJLNDQROHKNHSXWXVDQZDVLW  &\FORSV 6HEXDKDODW\DQJGLSDVDQJXQWXNPHQGHWHNVLDSDNDKERODVHUYLV\DQJGLSXNXONDQPDVXNDWDX NHOXDU$ODWLQLVHJHUDEHUEXQ\LDSDELODERODMDWXKGLOXDUJDULVVHUYLV  'HDGQHW GHDGQHWFRUG.

 6LWXDVLGLPDQDVHRUDQJSHPDLQPHQGDSDWNDQNHXQWXQJDQGDULSXNXODQQ\D\DQJ PHQ\HQWXKXMXQJQHWNHPXGLDQEHUJXOLUNHGDHUDKODZDQ  'HHS 3XNXODQGLPDQDERODMDWXKGLGHNDWJDULVEDVHOLQH  'HXFH 6LWXDVLSDGDSRLQGDQSHPDLQKDUXVPHUHEXWGXDSRLQEHUWXUXWWXUXWXQWXNPHPHQDQJNDQ VHEXDKJDPH  'HXFHFRXUW 6LVLNDQDQODSDQJDQWHQLVPHQXUXWPDVLQJPDVLQJSHPDLQ  'LQN 3XNXODQ\DQJODPEDQGDQWLGDNEHUWHQDJD  'LUWEDOOHU 3HPDLQVSHVLDOLVWDQDKOLDW  'RXEOH%DJHO VHWPHQDQJGHQJDQVNRUOLKDW%DJHO  'RXEOH)DXOW 'XDNDOLPHODNXNDQNHVDODKDQSDGDVDDWPHODNXNDQVHYLV  'RXEOHV 3HUPDLQDQWHQLV\DQJGLPDLQNDQROHKRUDQJPDVLQJPDVLQJRUDQJWLDSVLVLODSDQJDQ  'RZQWKHOLQH 0HPXNXOERODOXUXVNHDUDKGDHUDKSHUPDLQDQODZDQ  'URSVKRW 3XNXODQ\DQJGLSXNXOGHQJDQSHODQGDQMDWXKGLGHNDWQHWXQWXNPHPDQFLQJSHPDLQEHUODULNH GHSDQ  'URSYROOH\ 3XNXODQGURSVKRW\DQJGLKDVLONDQGDULYROL  )DXOW .HVDODKDQSDGDSXNXODQVHUYLVGLPDQDERODMDWXKGLOXDUGDHUDKVHUYLV\DQJGLWXMX  )LUVW6HUYLFH 3XNXODQVHUYLVSHUWDPDGDULGXDNHVHPSDWDQSXNXODQ\DQJGLEHULNDQNHSDGDSHPDLQXQWXN PHPXODLSHUPDLQDQ  )ODW HJ3XNXODQ\DQJWLGDNDWDXVHGLNLWVHNDOLPHPLOLNLHIHNVSLQSDGDEROD  )ROORZWKURXJK $\XQDQODQMXWDQGDULIDVHSXNXODQWHQLVVHWHODKERODGLSXNXO  )RRWIDXOW 6LWXDVLGLPDQDSHPDLQSDGDVDDWPHODNXNDQVHUYLVPHODNXNDQSHODQJJDUDQGHQJDQFDUDNDNLQ\D .

PHQJLQMDNDWDXPDVXNNHGDHUDKSHUPDLQDQVHEHOXPERODVHUYLVGLSXNXO  )RUFHGHUURU 6LWXDVLGLPDQDODZDQPHODQFDUNDQSXNXODQ\DQJVXVDKGLMDQJNDXVHKLQJJDERODEHUJXOLUNHOXDU  )RUHKDQG 3XNXODQWHQLVVHEXDKSXNXODQGLPDQDWHODSDNWDQJDQ\DQJPHPHJDQJUDNHWGLKDGDSNDQNH GHSDQGDQSHPDLQPHPXNXOERODGHQJDQD\XQDQ\DQJGDWDQJGDULEHODNDQJEDGDQSHPDLQVHUWDEDJLDQGHSDQ UDNHWPHQJKDGDSEROD  *DPHSRLQW 6LWXDVLGLPDQDSHPDLQ\DQJVHGDQJPHPLPSLQSHUROHKDQDQJNDKDQ\DPHPEXWXKNDQVDWXSRLQ ODJLXQWXNPHPHQDQJNDQJDQH  *ROGHQ6HW 0HPHQDQJNDQVHWWDQSDNHKLODQJDQSRLQ  *ROGHQ6ODP 0HPHQDQJLVHOXUXK*UDQG6ODPGDQPHQMDGLPHUHEXWHPDVSDGD2OLPSLDGH  *UDQG6ODP 7XUQDPHQWHQLV\DQJSDOLQJEHUJHQJVLGLVHOXUXKGXQLD$XVWUDOLDQ2SHQ)UHQFK2SHQ :LPEOHGRQGDQ)UHQFK2SHQ  *URXQGLHV OLKDW*URXQGVWURNH  *URXQGVWURNH 3XNXODQEDFNKDQGDWDXIRUHKDQG\DQJGLODNXNDQVHWHODKERODPHPDQWXO  +DFNHU .VWLODKXQWXNSHPDLQSHPXODDWDXPHQHQJDK  +DLO0DU\ 3XNXODQORE\DQJVDQJDWWLQJJLWHUXWDPDXQWXNEHUWDKDQ  +DOIYROOH\ 3XNXODQYROOH\\DQJGLODNXNDQWHSDWVHWHODKERODPHPDQWXO  +HDG  UDFNHW.

%DJLDQGDULUDNHW\DQJWHUGDSDWVHQDU  +ROG 0HPHQDQJLJDPHSDGDSRVLVLVHUYLV  .IRUPDWLRQ  LQGRXEOHV.

LFNVHUYH 7LSHSXNXODQVHUYLV\DQJPHQJKDVLONDQVSLQGDQPHPEXDWHIHNSDQWXOEROD\DQJOHELKWLQJJLGDUL ELDVDQ\D  /DZQWHQQLV ODZQVHQGLULDUWLQ\DODSDQJDQUXPSXW$VDOPXODSHUPDLQDQWHQLV\DQJGLPDLQNDQGLODSDQJDQ UXPSXW  .)RUPDVLSDGDSHUPDLQDQJDQGDGLPDQNHGXDSHPDLQEHUGLULSDGDVLVL\DQJVDPD VHEHOXPPHPXODLSHUPDLQDQPHODNXNDQVHUYLV  .QWHUQDWLRQDO7HQQLV)HGHUDWLRQ$VRVLDVL\DQJPHQJDWXUSHUWHQLVDQGXQLD-  -DPPLQJ 3XNXODQVHUYLVDWDXSHQJHPEDOLDQ\DQJPHQJDUDKNHEDGDQODZDQ  .QVLGHRXW %HUODULNHDUDKVLVL\DQJEHUODZDQDQGDQPHPXNXOERODPHQ\LODQJ  .QVXUDQFH%UHDN PHQGDSDWNDQNHXQWXQJDQSRLQGDULGXDNDOLVHUYLVEUHDN  .7) WKH.QVLGHLQ %HUODULNHDUDKVLVL\DQJEHUODZDQDQGDQPHPXNXOERODOXUXV  .

/HW OHWVHUYLFH.

 6LWXDVLGLPDQDSXNXODQVHUYLVPDVXNQDPXQPHQ\HQWXKQHWVHKLQJJDSHPDLQKDUXV PHQJXODQJVHUYLVQ\DNHPEDOL  /HW .VWLODK\DQJGLJXQDNDQDSDELODWHUGDSDWVLWXDVLGLPDQDERODGDULODSDQJDQODLQPDVXNNHGDODPODSDQJDQ NLWDSDGDVDDWSHUPDLQDQEHUODQJVXQJVHKLQJJDSRLQVDDWLWXKDUXVGLXODQJL'DSDWSXODWHUMDGLDSDELODEROD GDULMDWXKGDULNDQWXQJSHPDLQGDQPDVXNNHODSDQJDQ  /LQHMXGJH 6HVHRUDQJ\DQJGLWXJDVNDQXQWXNPHQJDPDWLMDWXKQ\DERODSDGDSHUPDLDQWHQLV2UDQJLQLGDSDW PHPEHULNDQSHQLODLDQDSDNDKERODMDWXKGLGDODPDWDXGLOXDUSHUPDLQDQQDPXQNHSXWXVDQQ\DWHWDSEHUDGDGL EDZDKVHRUDQJZDVLW  /RE 3XNXODQGLPDQDERODPHODPEXQJMDXKGLDWDVQHW  /RYH VNRU QRO.

DPHUDEHUNHFHSDWDQWLQJJL\DQJGLSDNDLXQWXNPHUHNDPMDWXKQ\DERODGDQGDSDWGLSXWDUXODQJ XQWXNPHOLKDWPDVXNDWDXNHOXDUQ\DERODWHUXWDPDGLXMXQJJDULVEDVHOLQHGDODPSHUPDLQDQWHQLV  0DWFKSRLQW 6LWXDVLGLPDQDSHPDLQPHPEXWXKNDQVDWXSRLQXQWXNPHPHQDQJNDQVHEXDKSHUPDLQDQWHQLV $SDELODSHPDLQWHUVHEXWGDODPSRVLVLVHUYLVXQWXNPHPHQDQJNDQSHUWDQGLQJDQPDNDLVWLODKQ\D 6HUYLQJIRU WKHPDWFK GDQELODGDODPSRVLVLSHUWDQGLQJDQILQDOXQWXNPHPHQDQJNDQWXUQDPHQPDNDLVWLODKQ\D 6HUYLQJ IRU&KDPSLRQVKLS   0LQLEUHDN PHPHQDQJNDQSRLQSDGDSRVLVLPHQHULPDVHUYLVVDDWWLHEUHDN  0LVKLW 6LWXDVLVDDWUDNHWWLGDNPHQJHQDLGDHUDKVZHHWVSRWSDGDUDNHWWHQLV  0L[HG'RXEOHV 3HUPDLQDQWHQLVJDQGDFDPSXUDQ ODNLODNLSHUHPSXDQYVODNLODNLSHUHPSXDQ.'LSHUFD\DEHUDVDOGDULEDKDVD3HUDQFLV O RXHI \DQJDUWLQ\DKDUILDKQ\DWHOXUDWDXQLKLO  /RYHJDPH *DPH\DQJGLPHQDQJNDQGHQJDQWHODNWDQSDPHPEXDWODZDQPHQFHWDNVNRU  /XFN\/RVHU 3HPDLQNXDOLILNDVL\DQJEHUXQWXQJPDVXNNHGDODPEDEDNXWDPDNDUHQDSHPDLQ\DQJ VHKDUXVQ\DPDVXNPHQJXQGXUNDQGLUL  0DF&DP .

  0RRQEDOO SXNXODQVHWHQJDKPHODPEXQJ\DQJGLODNXNDQGHQJDQWRSVSLQ1  1HW -DULQJMDULQJ\DQJGLSDVDQJPHOLQWDQJGLWHQJDKODSDQJDQWHQLVGDQGLNDLWNDQSDGDWLDQJGLVLVLODSDQJDQ  1HWSRLQW 3RLQ\DQJGLPHQDQJNDQGHQJDQFDUDPDMXNHGHSDQQHW  1HZEDOOV 6DWXVHWERODEDUXXQWXNPHQJJDQWLNDQERODODPD\DQJWHODKDXVGDODPVHEXDKSHUPDLDQWHQLV SHPDLQ\DQJPHPHJDQJVHUYLVGHQJDQERODEDUXGLKDUDSNDQPHQXQMXNDQERODWHUVHEXWDWDXPHPEHULWDQGD NHSDGDSHPDLQODLQ  1R0DQ V/DQG 'DHUDKSDGDODSDQJDQWHQLV\DQJWHUOHWDNGLDQWDUDJDULVVHUYLVGDQEDVHOLQH  2SHQVWDQFH 0HPXNXOERODGHQJDQSRVLVLEDGDQSDUDOHOWHUKDGDSJDULVEDVHOLQHGDQPHQJKDGDSODZDQ  2XW 6HPXDEROD\DQJMDWXKGLOXDUGDHUDKSHUPDLQDQ  2YHUKHDG  DWDX VPDVK .

6LWXDVLGLPDQDSHPDLQPHPXNXOERODGLDWDVNHSDODQ\DELODSXNXODQQ\DNHUDV .

HSXWXVDQZDVLWXQWXNPHQJDQXOLUSHQLODLDQGDULKDNLPJDULV3  3DVVLQJVKRW 3XNXODQ\DQJGDSDWPHQHPEXVSHPDLQODZDQSDGDVDDWGLDEHUDGDGLGHSDQQHWWHWDSLEXNDQ PHOHZDWLGHQJDQFDUDORE  3RDFKLQJ *HUDNDQPHPRWRQJERODODZDQ\DQJPHQXMXNHDUDKSDUWQHUNLWDGDODPSHUPDLQDQJDQGD  3RLQW 3HULRGHVDDWSHUPDLQDQGLPXODLGHQJDQVHUYLV\DQJPDVXNKLQJJDDNKLUERODNHOXDU  3XVKHU 3HPDLQ\DQJWLGDNEHULQLVLDWLIXQWXNPHODNXNDQZLQQHUGDQKDQ\DPHQJHPEDOLNDQERODVDMD  3XWDZD\ 3XNXODQXQWXNPHQJDNKLULVXDWXSRLQGDULVLWXDVL\DQJPHQJXQWXQJNDQ4  4XDOLHV %DEDNNXDOLILNDVLGLPDQDSHPDLQEHUWDQGLQJXQWXNPHPSHUHEXWNDQWHPSDWNHEDEDNXWDPD  5DFTXHW  OLKDW5DFNHW.PDNDGLVHEXW VPDVK   2YHUUXOH .

7RQJNDWSHPXNXOERODGHQJDQJDJDQJ\DQJSDQMDQJGDQPHPLOLNLUDQJNDNHSDOD \DQJEXQGDUPHOHQJNXQJVHUWDGLOHQJNDSLROHKVHQDUGLWHQJDKQ\D  5DOO\  )ROORZLQJWKHVHUYLFHRIDWHQQLVEDOO.

HVHPSDWDQNHGXDGDQWHUDNKLUEDJLSHPDLQXQWXNPHODNXNDQVHUYLV  6HUYH  DWDX VHUYLFH . 6LWXDVLSDGDVDDWSHUPDLQDQEHUODQJVXQJGDQPDVLQJPDVLQJ SHPDLQEHUWXNDUSXNXODQ\DQJGLDNKLULROHKNHOXDUQ\DERODGDULGDHUDKSHUPDLQDQNDUHQDNHVDODKDQVHRUDQJ SHPDLQDWDXPDVXNQ\DERODSDGDGDHUDKSHUPDLQDQODZDQWDQSDELVDGLMDQJNDXROHKSHPDLQWHUVHEXW  5HFHLYHU 3HPDLQ\DQJPHQHULPDSXNXODQVHUYLV  5HIHUHH 6HVHRUDQJ\DQJEHUWDQJJXQJMDZDEXQWXNPHQMDGLZDVLWGDODPSHUWDQGLQJDQ  5HWULHYHU 3HPDLQEDVHOLQHUGHQJDQJD\DSHUPDLQDQEHUWDKDQ  5RXQGRI %DEDNSHUGHODSDQILQDOVHEHOXPPHPDVXNLSHUHPSDWILQDOGLPDQDWHUVLVDSHPDLQ\DQJ EHUNRPSHWLVL  5RXQG5RELQ 6LVWHPWXUQDPHQGLPDQDSHPDLQWHUHOLPLQDVLVHWHODKGXDNDOLPHQHODQNHNDODKDQ  6HFRQG6HUYLFH .

3XNXODQXQWXNPHPXODLSHUPDLQDQ  6HUYLFHJDPH 6HEXDKJDPHGLPDQDSHPDLQPHPHJDQJVHUYLV  6HUYHDQGYROOH\ 7LSHSHUPDLQDQ\DQJPHQJDQGDONDQVHUYLVNHUDV\DQJGLLNXWLROHKSHUJHUDNDQNHGHSDQ QHWXQWXNPHODNXNDQYROL  6HWSRLQW 6LWXDVLGLPDQDSHPDLQKDQ\DPHPEXWXKNDQVDWXSRLQXQWXNPHPHQDQJNDQVXDWXVHW  6KDQN .HVDODKDQGDODPPHPXNXOERODGLPDQDERODPHQJHQDLUDQJNDGDQEXNDQVHQDUGDULUDNHWVHKLQJJD ERODNHOXDUGDHUDKSHUPDLQDQ  6LQJOHV 3HUPDLQDQWHQLV\DQJGLPDLQNDQROHKGXDRUDQJSHPDLQ\DQJVDOLQJEHUKDGDSDQ  .

6LWWHU 3XNXODQOHPDK\DQJMDWXKDJDNWLQJJLGDQEDLNXQWXNSHPDLQPHODNXNDQ SXWDZD\ DWDX PHQJDNKLULSRLQ  6OLFH  UHOL.

PHPXNXOERODGHQJDQXQGHUVSLQ VHUYLV.

HVHQJDMDDQXQWXNPHQJDODKGDODPVXDWXSHUPDLQDQWHQLVNDUHQDPHQWDO\DQJEXUXNDWDXDODVDQ ODLQ  7HQQLV%DOO $ODWXQWXNEHUPDLQWHQLV\DQJWHUEXDWGDULEDKDQNDUHWEHULVLXGDUDGDQGLODSLVLROHKVHUDWEXOX VLQWHWLV  7 *DULVSHUSRWRQJDQDQWDUDJDULVWHQJDKGHQJDQJDULVVHUYLVGDQPHPEHQWXNKXUI7  7HQQLV%XEEOH )DVLOLWDVODSDQJDQWHQLVGDODPUXDQJDQ\DQJEHUEHQWXNNXEDK  7HQQLV(OERZ &HGHUD\DQJXPXPQ\DGLDODPLROHKSHPDLQSHPXODNDUHQDWHNQLN\DQJNXUDQJVHPSXUQD DWDXPHPDNDLUDNHW\DQJPHQ\DOXUNDQJHWDUDQSXNXODQNHWDQJDQ  7LHEUHDN DOVRWLHEUHDNHU.VHUYLVGHQJDQSXNXODQVLGHVSLQ  6PDVK 9DULDVLGDULSXNXODQRYHUKHDGGLPDQDSHPDLQPHPXNXOERODGLDWDVNHSDODQ\DGHQJDQNHUDVGDQ VXOLWXQWXNGLWHULPDODZDQ  6SDQN 3XNXODQIODW\DQJNHUDVGDQEHUWHQDJD  6SLQ 5RWDVLERODDNLEDWHIHNGDULSXNXODQSDGDVDDWERODPHODPEXQJGLXGDUD  6SOLWVWHS 7HNQLNIRRWZRUN\DQJPHODNXNDQODQJNDKODQJNDKNHFLOWHSDWVHEHOXPDNDQPHPXNXOEROD  6SRW6HUYLQJ6HUYHU 3XNXODQVHUYLVGHQJDQWHNQLNPHPXNXOERODNHVXGXWEDLNLWXGLWHQJDKJDULVVHUYLV PDXSXQGLSHUVLPSDQJDQDQWDUDJDULVVHUYLVGHQJDQVLVLJDULVSHUPDLQDQVLQJOH  6TXDVK6KRW 3XNXODQVOLFHGHQJDQPHQJJXQDNDQIRUHKDQGXPXPQ\DGLJXQDNDQSDGDSRVLVLEHUWDKDQ  6WLFNWKH9ROOH\ +DVLOSXNXODQYROL\DQJWDMDPGDQPHPDWLNDQ  6WUDLJKWVHWV 0HPHQDQJNDQSHUWDQGLQJDQWDQSDNHKLODQJDQVDWXVHWSXQ  6WULQJV 0DWHULDO\DQJGLNDLWNDQSDGDNHSDODUDNHWXQWXNPHPXNXOEROD  6WURNH PHPXNXOEROD  6ZHHWVSRW %DJLDQWHQJDKGDULNHSDODUDNHW\DQJGLVHQDU\DQJPHUXSDNDQWHPSDWLGHDOXQWXNPHPXNXOEROD  7DQNLQJ .

 *DPHGHQJDQSHUKLWXQJDQNKXVXVSDGDSRVLVLVNRUXQWXNPHQHQWXNDQ SHPHQDQJGDULVHWWHUVHEXW3HPDLQ\DQJOHELKGXOXPHQGDSDWNDQSRLQGHQJDQPDUMLQDQJND\DQJDNDQ PHQMDGLSHPHQDQJQ\D  7RSVSLQ 3XNXODQ\DQJPHQJKDVLONDQSXWDUDQERODNHGHSDQGHQJDQODMXERODEHUVLIDWSDUDEROLN  7RXFK 7HUMDGLDSDELODEDJLDQEDGDQGDULSHPDLQPHQ\HQWXKQHWSDGDVDDWERODPDVLKGLPDLQNDQ  7UDPOLQH *DULVGLVLVLODSDQJDQ\DQJPHPEDWDVLGDHUDKSHUPDLQDQVLQJOHDWDXJDQGD .

 7ZHHQHU 3XNXODQWULN\DQJGLODNXNDQGHQJDQFDUDPHPXNXOERODGLDQWDUDNDNLDWDXVHODQJNDQJDQ%LDVDQ\D GLODNXNDQROHKSHPDLQ\DQJPHQHULPDORESDGDVDDWPDMXNHGHSDQ3XNXODQLQLSHUWDPDNDOLGLSRSXOHUNDQ ROHK<DQQLFN1RDK  7ZLVW6HUYH 3XNXODQVHUYLV\DQJPHQJJDEXQJNDQDQWDUDSXNXODQVOLFHGHQJDQWRSVSLQVHKLQJJD PHQJKDVLONDQEROD\DQJEHUVLIDWSDUDEROLNGDQPHPDQWXOWLQJJLGLGDHUDKODZDQ  8QGHUVSLQ 3XWDUDQERODNHDUDKEHODNDQJGDQPHQJDNLEDWNDQERODPHQJDPEDQJVHUWDPHPDQWXOUHQGDKGL SHUPXNDDQODSDQJDQ  8PSLUH  GXULQJSOD\.

 6HVHRUDQJ\DQJGLWXJDVNDQPHPLPSLQSHUWDQGLQJDQVHEDJDLZDVLWXWDPDGDQ XPXPQ\DGXGXNGLNXUVL\DQJWLQJJLGLVHEHODKQHW  8QGHUDUPVHUYLFH 3XNXODQVHUYLV\DQJGLODNXNDQGDULSRVLVLEDZDKEDKX3DGDOHYHOSURIHVLRQDOVHUYLVMHQLV LQLGLDQJJDSVHEDJDLSHQJKLQDDQVHEDJDLPDQD\DQJGLODNXNDQROHK0DUWLQD+LQJLVGDODPEHEHUDSD NHVHPSDWDQ  8QIRUFHGHUURU .HVDODKDQ\DQJGLODNXNDQDWDVGDVDUNHVDODKDQSHPDLQVHQGLULGDQEXNDQNDUHQDWHNDQDQ GDULSHPDLQODZDQ  9LEUD]RUE $ODWNHFLO\DQJGLWHPSDWNDQGLDQWDUDVHQDUGDQEHUJXQDXQWXNPHQJXUDQJLJHWDUDQSDGDVDDW UDNHWPHPXNXOEROD  9ROOH\ )RUHKDQGDWDXEDFNKDQG\DQJGLODNXNDQWDQSDPHQXQJJXERODPHPDQWXOWHUOHELKGDKXOX  :DONRYHU :2.

maka pemain . Setelah pergerakan badan berlangsung. namun footwork yang akan dibahas di sini adalah cara berdiri (stance) sebelum memukul bola.:DONRYHUDWDXELDVDGLVHEXW:2DGDODKNHPHQDQJDQWDQSDSHUODZDQDQ:2GDSDW GLQ\DWDNDQVHEDJDLE\HGDQXPXPQ\DWHUMDGLNHWLNDSHPDLQODZDQWLGDNGDWDQJNHSHUWDQGLQJDQ DWDXPHQJDODPLFHGHUD  :KLSHU:LS)ROORZWKURXJKDWDXD\XQDQODQMXWDQ\DQJXPXPQ\DGLJXQDNDQROHKSHPDLQPRGHUQVDDWLQL 3RODD\XQDQQ\DPLULSGHQJDQJHUDNDQZKLSHUPRELOEHUEHQWXNNLSDV  :LOGFDUG 6HEXDKVLWXDVLNKXVXVGLPDQDSHPDLQPHQGDSDWNDQMDWDKXQWXNEHUPDLQSDGDVXDWXWXUQDPHQ ZDODXSXQSHULQJNDWQ\DWLGDNPHQFXNXSLXQWXNGDSDWEHUPDLQGDODPWXUQDPHQWHUVHEXW  :LQQHU 3XNXODQ\DQJWLGDNGDSDWGLMDQJNDXROHKODZDQGDQPHQGDSDWNDQSRLQSXNXODQVHUYLV\DQJGDSDW GLMDQJNDXQDPXQWLGDNGDSDWGLNHPEDOLNDQROHKODZDQGDQPHQJKDVLONDQSRLQ  :7$ :RPHQ V7HQQLV$VVRFLDWLRQ$VRVLDVLWHQLVZDQLWDSURIHVLRQDO http://www. Walaupun footwork digambarkan di atas berlangsung di semua fase pukulan.org/1960175346-pukulan-tenis anatomi pukuln tenis Fase Pukulan Memasuki fase pukulan akan dimulai dari footwork.icrawl.

keseimbangan . ‡ Titik kontak dengan bola berada di depan badan. Open Stance (terbuka) Contoh ketiga stance di atas dapat di-klik pada gambar berikut: Stance ini berkaitan erat dengan seleksi pukulanyang akan anda pakai. seorang pemain diharapkan untuk mengayun raketnya ke belakang sebelum bola datang yang diiringi dengan putaran bahu ke belakang. Fase Pemulihan Fase pukulan diakhiri dengan followthrough atau gerakan lanjutan setelah mengayun raket dan pemulihan. Terdapat 3 stance dalam tennis. Apakah backhand atau forehand. Gerakan followthrough yang baik adalah setelah mengayun raket maka pemain meneruskan ayunannya hingga raket berada di seberang bahu tangan yang mengayun. Followthrough merupakan gerakan yang amat penting karena masih termasuk dalam kinetika pukulan tenis. ‡ Untuk forehand. Saat setelah ini merupakan fase yang sangat penting karena merupakan saat titik kontak raket dengan bola. Closed stance (tertutup) 2. Memasuki tahap ayunan. ‡ Dan kecepatan raket tertinggi dicapai pada saat raket kontak dengan bola. tangan yang tidak memegang raket berfungsi untuk menjaga badan. Square Stance (Netral) 3. maka raket diayunkan ke depan seiring dengan putaran bahu ke depan. Sekali lagi footwork sangat berperan besar dalam fase-fase di atas. Ini penting untuk memaksimalkan tenaga dari pukulan anda karena followthrough yang pendek akan mengurangi kecepatan raket anda ketika kontak dengan bola dan alih-alih pukulan anda tidak bertenaga atau menyangkut di net. yaitu: 1. Timing yang buruk karena pergerakan kaki anda yang kurang sigap akan menyebabkan anda memukul bola di zona yang kurang nyaman sehinga membuat pukulan menjadi tidak maksimal. Setelah bola datang pada zona pukulan yang telah anda seleksi. Setelah pukulan selesai maka pemain menjalani pemulihan dan kembali ke posisi tengah lapangan untuk bersiap menerima pukulan dari lawan. Kemudian pemain akan menyeleksi dengan waktu yang tepat zona pukulan yang nyaman bagi pemain untuk memukul bola. Beberapa persyaratan untuk titik kontak bagi pukulan yang sempurna adalah: ‡ Bahu dan pinggul sejajar dengan net atau tegak lurus dengan target area.memposisikan dirinya untuk memukul bola dengan stance tertentu menurut grip atau kebiasaan masing-masing.

Sambil mengejar bola. Ayunkan raket dengan posisi terbuka. 2. Bahu kanan merupakan arah sasaran bola. sangat diperlukan apabila posisi dalam keadaan terdesak. Backhand slice Pukulan backhand slice dilakukan apabila posisi badan terhadap bola diperkirakan agak sulit untuk melakukan di backhand drive. Sambil foot work ringan. tarik raket ke kiri belakang. Langkahlangkah pukulan backhand slice adalah seperti berikut ini: 1. Kemudian pada gambar 2 Hewitt terlihat mulai mengayunkan raketnya ke belakang dan diikuti dengan ayunan ke depan pada gambar 3. putar pegangan raket pada posisi grip backhand. Arah pukulan slice adalah sangat mudah diarahkan. transfer berat badan dari kaki kiri ke kanan seperti halnya pukulan backhand. aman dan tidak memerlukan tenaga . Jenis pukulan back hand slice ini. Biasanya posisi bola terlalu tinggi atau terlalu jauh terhadap badan untuk dipukul backhand drive. sampai setinggi bahu atau bisa juga sampai setinggi kepala. Maka dari itu diperlukan langkah-langkah memotong bola atau slice dengan kemiringan dan follow through yang pas. Gambar 1 menunjukkan Hewitt t telah bergerak menuju bola dan ia telah menentukan jenis pukulan dan zona pukulan yang akan dipakai. Berat badan bertumpu pada kaki kiri. 5. memotong bola dari atas menyudut kebawah. maka dari itu pukulan slice hendaknya cukup rendah dan tajam diatas net. Posisi siap dan memperkirakan kedatangan bola yang lebih tinggi atau jauh dari badan. 3. dan kaki kanan didepan. dengan pegangan grip forehand seperti biasa. Setelah followthrough selesai maka pukulan tenis pun selesai yang diikuti dengan pemulihan dan kembali ke posisi tengah. 4. Ikuti sisa pukulan (Follow through) sampai raket naik lagi setelah memotongt.Berikut ilustrasi pukulan forehand Lleyton Hewitt dalam suatu pertandingan tenis. Titik kontak raket dengan bola terjadi pada gambar 4 dimana dapat kita lihat di sini badan Hewitt paralel dengan net atau tegak lurus terhadap target area. Hewit kemudian meneruskan ayunannya hingga raketnya berada di seberang bahu dari lengannya yang terpakai. sambil memukul. Anda dapat mengklik gambar di bawah untuk memperbesar. Bola yang dipukul slice biasanya memiliki kecepatan yang lebih lambat dari pada yang di drive backhand.

sehingga bisa dengan mudah dikejar oleh lawan. seperti service 6. atau potongan mendatar saja. . tangan yang satu lagi memberikan keseimbangan dengan mengarah kepada bola.yang terlalu besar. sehingga bila dikembalikan oleh lawan.Tentukan grip sama dengan grip service 3. Kebanyakan pemain meremehkan pukulan ini.Titik kecepatan maksimum ayunan pada bola 8. Pukulan slice ini harus dilatih beberapa kali sehingga sudut pemotongan yang tepat dapat dirasakan. 5.Putar badan dengan arah bahu sebagai arah sasaran 4. Namun. tetapi kecepatan bolanya rendah. dengan arah bahu menjadi arah sasaran bola sangat menolong agar pukulan over head menjadi masuk sesuai arah yang diinginkan. dengan demikian bola dapat tajam diatas net. Pukulan over head adalah sama dengan pukulan service.Tarik raket kebelakang secara maksimum. beberapa hal harus diperhatikan mengingat pukulan over head ini harus mematikan. karena dianggap mudah.Lari menuju mosisi perkiraan tempat dibawah bola 2.Ayunkan raket sambil meraih bola. Pukulan overhead Pukulan over head adalah pukulan terhadap bola yang berada di ketinggian diatas kepala. Kelemahan yang sering dilakukan pemain dalam memukul backhand slice antara lain adalah: arah bola terlalu tinggi sehingga memudahkan lawan untuk menyerang. pukulan ini memiliki tenaga puntiran yang kuat. Langkah-langkah pukulan over head adalah seperti dibawah ini: 1. Namun.Ikuti Follow Through (sisa) ayunan pukulan Kelemahan yang sering dilakukan pemain ketika memukul bola over head antara lain adalah: sering di-sepele-kan sehingga pukulan over head menyangkut atau keluar lapangan. Hal ini disebabkan karena sentuhan slice atau potongan antara raket dan bola terlalu tipis. karena pemukul berada pada mosisi mengendalikan bola.Pukul bola dengan sentuhan ³menempeleng´ seperti service 7. bola dapat jatuh hingga nyangkut di net. hanya saja bedanya pada pukulan over head bolanya tidak terkendali karena dari hasil pukulan lawan. Focus mata dan tangan ke arah bola. agar fokus sasaran lebih terarah.

Piukulan volley Pukulan volley adalah pukulan yang langsung dilakukan tanpa menunggu bola memantul. pukulan volley tidak memerlukan follow through atau sisa pukulan yang berlebihan. Sentuhan antara raket dan bola adalah didepan badan. karena bola datang dengan sangat cepat. 3. Baik pukulan volley forehand (sebelah kanan) dan volley backhand (sebelah kiri). Kuda-kuda kaki juga harus kuat Kelemahan dan kesulitan yang dialami pemain tennis dalam melakukan pukulan volley ini antara lain. kurang kuatnya pegangan grip. . Posisi siap 2. Lain dengan pukulan drive forehan dan backhand. Tarik raket kebelakang. Kunci utama pada pukulan volley ini adalah pegangan tangan pada raket (grip) harus kuat. namun tinggi bola masih berada dibawah kepala. Dorong raket kedepan kearah bola. agar kokoh. tapi cukup ditahan separuh follow through saja untuk mengarahkan bola. Jangan terlalu menjauhi badan. 4. Arah Raket dan tangan tidak lurus. Ikuti sisa pukulan (Follow through) PENDEK SAJA. karena bola langsung dari lawan datang masih memiliki kecepatan dan kekuatan yang tinggi. Kepala raket harus berada diatas pegangan. antara tangan dan raket diharapkan memiliki sudut tertentu. karena dengan adanya sudut. tetapi membentuk sudut. Lasngkah-langkah pukulan volley antara lain adalah seperti berikut ini: 1. PENDEK SAJA. serta follow through sisa pukulan yang berlebihan. grip tidak perlu dirubah. Selain itu. Jadi dalam pukulan volley sebaiknya menggunakan grip forehand saja. maka pergelangan tangan akan memiliki kekuatan untuk menahan bola. dengan pegangan yang kuat.

sisa lompatan dapat mempercepat pemain langsung lari ke depan. ketika melakukan service. Maka dari itu. +/. Langkah-langkah pukulan service adalah sebagai berikut: . karena setelah memukul.5 Tinggi Badan diatas kepala 4. jadi sebaiknya dipergunakan sekali-sekali saja apabila ingin menyerang ke depan net. sehingga bola dapat melaju dengan sangat cepat. hanya saja ditambahkan loncatan. sebagai berikut: 1.Toss (lemparan keatas) Bola. sulit. karena kendali permainana ada dipihak pemain yang service.Tarik raket kebelakang secara maksimum 5. point harus ada ditangan. yaitu dengan cara memukul bola dengan keras.Kaki berdiri dengan arah bahu menjadi arah sasaran bola 2. Tujuannya adalah agar berat badan pemukul dapat membantu memberikan tenaga pada ayunan pukulan service tersebut. Kelemahan pukulan service ini adalah sangat boros terhadap tenaga.Jumping service Jumping service adalah pukulan service yang dilakukan sambil melompat terlebih dahulu.Tentukan grip western/eastern untuk jenis pukulan spin/flat 3. kesempatan service harus benar-benar dimanfaatkan. serta arah yang mematikan.Pukul bola sambil badan turun dari loncatan 7.Ayunkan raket sambil loncat meraih bola 6.Ikuti Follow Through (sisa) ayunan pukulan Bola akan melaju lebih cepat. biasanya jumping service dilakukan oleh pemain yang akan langsung menyerang ke depan net.1. Selain itu.Titik kecepatan maksimum ayunan pada bola 8. Pukulan service Service adalah pukulan yang harus dimiliki oleh setiap pemain tennis. karena Berat badan ikut menambah gaya pukulan Service. Langkah-langkah jumping service adalah sama seperti langkah-lanhkah service. Bahkan.

Tentukan grip western/eastern untuk jenis pukulan spin/flat . dengan garis lurus 45 derajat terhadap arah sasaran 2.Arah bahu menjadi arah sasaran bola 3.Kaki berdiri.1.

Pukul bola seperti ³MENEMPELENG´ 8. Titik kecepatan maksimum ayunan pada bola 9. Ayunkan raket meraih bola 7. Tarik raket kebelakang secara maksimum 6. 1 sampai 1.4.5 Tinggi Badan diatas kepala 5. Ikuti Follow Through (sisa) ayunan pukulan.Toss (lemparan keatas) Bola. .

. pukulan yang kurang sprint (seperti menempeleng). demikian sebaliknya apabila menggunakan tangan kidal.Pegangan grip raket dan sentuhan raket terhadap bola akan menentukan pluntiran bola yang dapat mempersulit pengembalian lawan. karena pada pukulan ini bola adalah ada pada posisi berlawanan dari pada raket. Kesalahan yang sering dilakukan pemain tennis pada service antara lain adalah toss yang kurang pas. sehingga service dapat dengan mudah dikembalikan. maka pada pukulan backhand bola harus berada di sisi kiri badan. maka bola berada di sisi kanan badan. serta follow through sisa pukulan yang tertahan. Pukulan backhand backhand adalah pukulan yang paling sulit pada olahraga tennis lapangan. Pada backhand posisi genggaman tangan diputar agak kekiri berlawanan jarum jam. Grip atau pegangan tangan pada raket antara backhand dan forehand adalah berbeda. Apabila menggunakan tangan kanan. atau bahkan justru menjadi disrang oleh lawan.

Ketika bola datang yang diperkirakan kearah backhand. 4. dan transfer berat badan dari kaki kiri ke kanan. dengan lari atau memposisikan bola . Memperkirakan posisi bola pada samping depan badan adalah juga cukup sulit. 3. Sambil foot work ringan. hanya saja tangan kiri membantu menambah power serta mengarahkan bola. langkah-langkahnya mirip dengan satu tangan. sehingga pukulan backhand ini menjadi sulit bagi pemain. Beberapa pemain lebih suka satu tangan karena praktis dan response lebih cepat. langsung putar pegangan raket pada posisi grip backhand. Maka dari itu. tarik raket ke kiri belakang. kebanyakan pemain cenderung untuk menghindati pukulan backhand ini. Untuk Backhand menggunakan dua tangan. sehingga tenaga tidak dapat maksimum. daripada dua tangan yang agak ribet dan memiliki response yang agak sedikit lebih lambat. Bahu kanan merupakan arah sasaran bola. 2. dengan raket didepan. Berat badan bertumpu pada kaki kiri. Ikuti sisa pukulan (Follow through) sampai raket setinggi kepala atau lebih.Langkah-langkah pukulan backhand adalah seperti dibawah ini: 1. dan kaki kanan didepan. dan grip forehand seperti biasa. Posisi siap. 5. Beberapa kelemahan pada pukulan backhand adalah terjadi pada kelenturan badan ketika transfer berat dari kaki belakang ke depan. Ayunkan raket. Backhand dapat menggunakan satu tangan atau dua tangan.

Jadi kalau tidak kepepet atau terpaksa.berada pada pukulan forehand. maka pukulan backhand jarang dilepaskan. Posted by Wowok Meirianto at 1:31 PM 0 comments Pukulan Forehand .

Untuk pemain kidal. dan follow through (sisa) ayunan se-optimum mungkin.Transfer berat badan jarang dimanfaatkan. . Pada pemain yang sudah mahir. berat badan ditransfer dari kaki belakang ke depan. foot work ringan mencari posisi yang pas terhadap datangnya bola. Berat badan bertumpu pada kaki belakang) 3. Ketika bola datang.Tarikan raket kurang lepas kebelakang/atas. maka pukulan forehand adalah pada sebelah kiri badan. Hal yang sering dilupakan oleh pemain pemula antara lain adalah: . namun arah pukulan kurang begitu akurat. untuk mencari momen paling optimum. 2.Forehand.Foot work yang kaku dan tidak dapat mengantisipasi jatuhnya bola. penuh kebelakang. adalah jenis pukulan yang paling dasar. agar diperoleh power yang maksimal. maka pukulan forehand adalah menempatkan bola pada posisi sebelah kanan pemain. padahal transfer berat badan dari kaki belakang ke kaki depan akan sangat membantu tenaga daripada pukulan forehand tersebut. kaki paralel badan bertumpu pada kedua kaki yang berdiri dengan kuda-kuda (agak menekuk). . - Forehand Backhand Grounstroke Slice Spin . memukul forehand dapat dilakukan sambil lari sekalipun. sehingga kedudukan badan terhadap bola kurang pas. dengan raket didepan. Langkah-langkah pukulan forehand adalah sebagai berikut: 1. pada olahraga tennis lapangan. sehingga tenaga pukulan dapat semakin kuat. Posisi siap. Bagi pemain yang menggunakan tangan kanan. Sebagian besar pukulan adalah jenis pukulan ini. sehingga swing atau ayunana pukulan kurang optimum. (Arah Kaki dan bahu merupakan arah bola yang akan dituju. Ayunkan raket kearah bola. sambil menarik raket.

Frederick Haynes. Pada tahun 1875. Tenis lapangan rumput yang terkenal di zaman Ratu Victoria lalu ditiru oleh golongan menengah. Sejak itu perkembangan tenis terus meningkat ke negaranegara Eropa yang lain. Raket bersenar diperkenalkan pertama kali pada abad ke-15 oleh Antonio da Scalo. Pada masa itu. Klub tenis pertama yang didirikan adalah Leamington di Perancis oleh J. Dalam tahun 1874 permainan tenis telah pertama kali dimainkan di Amerika Serikat oleh Dr. Wimbledon. Menurut beberapa catatan sejarah. Banyak peminatnya ternyata di antara rakyat setempat terhadap permainan ini. Perera. yang menjadikannya sebagai permainan biasa. . Pada abad ke-11 sejenis permainan yang disebut jeu de paume. yang menyerupai permainan tenis kini. disebut sebagai "tenis panjang". Majalah Inggris "Sporting Magazine" menamakan permainan ini sebagai 'tenis lapangan' (lawn tennis). James Dwight dan F. peraturan permainan tenis lapangan rumput ditulis. yaitu di Mesir dan Yunani. Dalam buku "Book of Games And Sports". Bermula dari situlah. Permainan ini kemudian diperkenalkan ke Italia dan Inggris pada abad ke-13 dan mendapat sambutan hangat dalam waktu yang singkat. termasuk tenis. Tenis pada mulanya merupakan permainan masyarakat kelas atas. Sehubungan dengan itu. tenis disebut sebagai pelota atau lawn rackets. Dr. All England Croquet Club pun telah didirikan pada tahun 1868. Sears. Amerika Serikat mendirikan klub tenis yang pertama di Staten Island. telah dimainkan untuk pertama kali di sebuah kawasan di Perancis.R. Sementara itu. permainan menggunakan bola dan raket sudah dimainkan sejak sebelum Masehi. Arthur Tompkins pada tahun 1872.- Dropshot Smash Lob Passing shot Volley Sejarah tenis Terdapat berbagai jenis permainan yang menggunakan raket yang dimainkan dewasa ini dan tenis merupakan salah satu permainan yang paling disukai. Dua tahun setelah itu dibukalah kantornya di Jalan Worple. seorang pastur berbangsa Italia. Dari sana lahir banyak pemain tenis tangguh yang menguasai percaturan tenis tingkat dunia. yang diterbitkan dalam tahun 1801. Bola yang digunakan dibalut dengan benang berbulu sedangkan pemukulnya hanyalah tangan. Harry Gem.B. klub ini juga bersedia memperuntukkan sebagian dari lahannya untuk permainan tenis dan badminton. dan Dr. permainan tenis di Amerika Serikat berkembang dengan pesat sekali. Ia menulis aturan umum bagi semua permainan yang menggunakan bola.

Kejuaraan tenis pertama bermula tahun 1877. .