P. 1
PSAK 23

PSAK 23

|Views: 1,759|Likes:
Published by Dhika Hikmawan

More info:

Published by: Dhika Hikmawan on Jul 15, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/19/2013

pdf

text

original

PSAK 23 (revisi2010): Pendapatan

PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN NO.23 (REVISI 2010) PENDAPATAN Ruang Lingkup Pernyataan ini diterapkan dalam akuntansi pendapatan yang timbul dari transaksi dan kejadian berikut ini: 1. Penjualan barang Barang meliputi barang yang diproduksi oleh entitas untuk dijual dan barang yang dibeli untuk dijual kembali. 1. Penjualan jasa Menyangkut pelaksanaan tugas yang telah disepakati secara kontraktual untuk dilaksanakan selama suatu periode waktu. 1. Penggunaan asset entitas oleh pihak lain yang menghasilkan pendapatan: a) Bunga yaitu pembebanan unutk menggunakan kas atau setara dengan kas atau jumlah terutang kepada entitas b) Royalty yaitu untuk menggunakan asset jangka panjang entitas, misalnya paten, merek dagang, hak cipta, dan piranti lunak computer. c) Deviden yaitu distribusi laba kepada pemegang investasi ekuitas dengan proporsi kepemilikan mereka atas kelompok modal tertentu Pernyataan ini tidak mengatur tentang pendapatan yang timbul dari: a) b) c) d) e) f) Perjanjian sewa Dividen yang timbul dari investasi yang diperlakukan dengan metode ekuitas Kontrak asuransi Perubahan nilai wajar dari asset dan liabilitas keuangan atau pelepasannya Perubahan nilai asedt lancer lain Ekstrasi hasil tambang

DEFINISI

Dalam hubungan keagenan. Laba atau rugi dari suatu instrument derivative yang diberlakukan sebagai dan memnuhi persyaratan sebagai instrument lindung nilai Jika nilai wajar dari barang atau jasa yang diterima tidak dapat diukur secara andala.Berikut adalah pengertian istilah yang digunakan dalam peryataan ini : Nilai wajar adalah jumlah suatu asset dapat dipertukarkan atau suatu liabilitas diselesaikan antara pihak yang berkeinginan dan memiliki pengetahuan memadai dalam suatu transksi yang wajar. Pendapatan adalah arus masuk bruto dari manfaat ekonomi yang timbul dari aktivitas normal entitas selama suatu periode jika arus masuk tersebut mengakibatkan kenaikan ekuitas yang tidak berasal dari kontribusi penanam modal. PENGUKURAN PENDAPATAN Pendapatan diukur dengan nilai wajar imbalan yang diterima atau dapat diterima. pendapatan adalah jumlah komisi yang diterima. sebaliknya. disesuaikan dengan jumlah kas atau setara kas yang dialihkan PENGINDENTIFIKASIAN TRANSAKSI Kriteria pengakuan diterapka secara terpisah pada setiap transaksi Kriteria pengakuan pendapatan diterapkan pada komponen-komponen yang dapat diindentifikasikan secara terpisah dari transaksi tunggal agar mencerminkan subtansi transaksi tersebut PENJUALAN BARANG Pendapatan dari penjualan barang diakui jika seluruh kondisi berikut dipenuhi: . Pendapatan hanya meliputi arus masuk bruto dari manfaat ekonomi yang diterima dan dapat diterima oleh entitas itu sendiri. arus masuk bruto manfaat ekonomi mencakup jumlah yang ditagih untuk kepentingan principal dan tidak mengakibatkan kenaikan ekuitas entitas. maka nilai wajar dari imbalan tersebut mungkin kurang dari jumlah nominal kas yang diterima atau dapat diterima penerimaan antara nilai wajar dan jumlah nominal dari imbalan tersebut diakui sebagai pendapatan bunga sesuai dengan paragraph 28 dan 29 dan sesuai dengan PSAK 55(Revisi 2006) “ lindungi nialai atas nilai wajar. Jika arus masuk dari kas atau setara kas ditangguhkan. Jumlah yang ditagih atas nama principal bukan merupakan pendapatan. maka pendapatan tersebut diukur pada nilai wajar dari barang dan jasa yang diserahkan.

Contoh Jurnal bagi si pembeli: Persedian xxxxx Ppn masukan xxxxx Hutang usaha xxxxx Discount pembelian xxxxx Bila salah satu kriteria diatas tidak dipenuhi.a) Entitas telah memindahkan risiko dan manfaat kepemilikan barang secara signifikan kepada pembeli. Artinya penjual tidak lagi tau menahu mengenai manfaat dan resiko atas barang yang dijual hal ini melalui kesepakaantan dengan pembeli b) Entitas tidak lagi melanjutkan pengolaan yang biasanya terkait dengan kepemilikan atas barang ataupun melakukan pengendalian efektif atas barang yang dijual Maksudnya penjual tidak lagimerawat mengatur dan tindakkan lainnya terhadap barang yang telah dijual. dan . c) Jumlah pendapatan dapat diukur secara andal d) Besar kemungkinan manfaat ekonomi yang dihubungkan dengan transaksi akan mengalir kepada entitas tersebut e) Biaya yang terjadi atau akan terjadi sehubungan dengan trasaksi penjualan dapat diukur dengan andal Untuk mengetahui pada saat kapan penjualan sudah dapat mengakui tergantung dari perjanjian jual beli yang sudah disepakati antara kedua belah pihak. maka pengakuan pendapatan harus ditangguhkan.pendapatan tidak diakui apabila entitas tersebut menahan resiko dan manfaat kepemilikan secara signifikan dalam berbagai cara. misalnya: a) Jika perusahaan menahan kewajibannya sehubungan dengan pelaksanaan suatu hal yang tidak memuaskan yang tidak dijamin oleh ketentuan jaminan normal b) Jika penerimaan pendapatan dari penjualan bergantung pada pendapatan pembelian dari penjualan barang yg bersangkutan c) Jika pengiriman barang bergantung pada intalasinya dan instalasi tersebut merupakan bagian signifikan dari kontrak yang belum diselesaikan oleh entitas.

pendapatan kontrak dan biaya kontrak yang berhubungan dengan kontrak konstruksi harus diakui masing-masing sebagai pendapatan dan beban dengan memperhatikan tahap penyelesaian aktivitas kontrak pada tanggal neraca” Entitas pada umumnya dapat membuat estimasi andal setelah entitas mencapaipersetujuan dengan pihak lain mengenai hal-halberikut dalam transaksi: a) Hak masing-masing pihak yang pelaksanaannya dapat dipaksakan secara hokum terkait dengan jasa yang diberikan dan terima pihak tersebut. Pengakuan pendapatan atas dasar ini memberikan informasi yang berguna mengenai tingkat kegiatan jasa dan kinerja dalam suatu periode. PENJUALAN JASA Jika hasil transaksi penjualan jasa dapat diestimasi secara andal.d) Jika pembeli berhak membatalkan pembelian berdasarkan alas an ayng ditentukan dalam kontrak dan entitas tidak dapat memastikan apakah akan jadi retur. Persyaratan PSAK 34 secara umum berlaku untuk pengakuan pendapatan dan beban terkait untuk transaksi yang melibatkan pemeberian jasa. Dengan metode ini. b) c) Imbalan yang dipertukarkan dan Cara dan persyaratan penyelesaian. dan D) Biaya yang timbul untuk transaksi dan biaya untuk menyelesaikan transaksi tersebut dapat diukur secara andal Pengakuan pendapatan dengan mengacu pada tingkat penyelesaian dari suatu transaksi sering disebut sebagai metode sebagai metode persentase penyelesaian. PSAK 34 : Akuntansi Kontrak Kontruksi juga mensyaratkan pengakuan pendpatan berdasarkan hal ini. Hasil transaksi dapat diestimasi secara andal jika seluruh kondisi berikut dipenuhi: A) Jumlah pendaptan dapat diukur secara andal B) Kemungkinan besar manfaat ekonomi sehubungan dengan transaksi tersebut akan mengalir ke entitas C) Tingkat penyelesaian dari suatu transaksi pada akhir periode pelaporan dapat diukur secara andal. pendapatan diakui dalam periode akuntansi pada saat jasa diberikan. maka pendapatan sehubungan dengan transaksi tersebut di akui dengan acuan pada tingkat penyelesaian dari transaksi pada akhir acuan pada tingkat penyelesaian dari transaksi pada akhir periode pelaporan. . PSAK 34 Akuntansi Kontrak Konstruksi (Accounting for Construction Contracts) “Bila hasil (outcome) kontrak konstruksi dapat diestimasi secara andal.

maka pendapatan diakui hanya yang berkaitan dengan beban yang telah diakui yang dapat dipulihkan. b) Jumlah pendapatan dapat diukur secara andal Pengakuan Pendapatan diakui dengan dasar sebagai berikut: a) Bunga diakui menggunakan suku bunga efektif sesuai PSAK 55 (revisi 2006) paragraph 08 dan PA 17-20 b) c) Royalty diakui dengan dasar akural sesuaidengan subtansi perjanjian yang relevan Deviden diakui jika hak pemegang saham untuk menerima pembayaran ditetapkan PENGUNGKAPAN Entias mengungkapkan: a) Kebijakan akuntansi yang digunakan untuk pengakuan pendapatan. Hanya biaya yang mencerminkanjasa yang dilakukan atau akan dilakukan dimasukkan kedalam estimasi total biaya transaksi tersebut. Bunga. dan deviden jika: a) Kemungkinan besar manfaat ekonomi sehubungan dengan traansaksi tersebut akan mengalir ke entitas. tergantung pada sifat transaksi. Hanya biaya yang mencerminkan jasa yang dilaksanankan hingga tanggal tertentu dimasukkan dalambiaya yang terjadi hingga tanggal tersebut. termasuk metode yang digunakan untuk menentukan tingkat penyelesaian transaksi penjualan jasa . Pembayaran berkala dan uang muka yang diterima dari pelanggan sering kali tidak mencerminkan jasa yang dilakukan. metode tersebut dapat meliputi: a) b) Survey pekerjaan yang telah dilaksanakan Jasa yang dilakukan atau c) Proporsi biaya yang timbul hingga tanggal tertentu dibagi estimasi total biaya transaksi tersebut.Tingkat penyelesaian suatu transaksi dapat ditentukan dengan berbagai metode. royalty. Royalti dan deviden Pendapatan dari penggunaan asset entitas oleh pihak lain yang menghasilkan bunga. Jika hasil transaksi terkait dengan penjualan jasa tidak dapat diestimasisecara andal.

Tanggal efektif ED PSAK 23 (revisi 2009): Pendapatan berbeda dengan tanggal efektif IAS 18: Revenue. 2. 3. karena SIC 31 belum diadopsi. perbedaan antara ED PSAK 23 (revisi 2009): Pendapatan dengan IAS 18: Revenue 1. ED PSAK 23 (revisi 2009): Pendapatan tidak mengadopsi catatan kaki paragraf 20 (d) IAS 18 yang mengacu SIC 27: Evaluating the Substance of Transactions in the Legal Form of a Lease.b) Jumlah setiap kategori signifikan dari pendapatan yang diakui selama periode tersbut. ED PSAK 23 (revisi 2009): Pendapatan tidak mengadopsi catatan kaki paragraf 20(d) IAS 18 yang mengacu SIC 31: Revenue-Barter Transactions Involving Advertising Services. karena SIC 27 belum diadopsi. . dividen tersebut dikurangi dari harga beli efek tersebut. termasuk pendapatan yang berasal dari: Penjulan barang Penjualan jasa Bunga Royalty Deviden c) Jumlah pendapatan yang berasal dari pertukaran barang atau jasa yang tercakup dalam setiap kategori signifikan dari pendapatan Secara garis besar PSAK 23( revisi 2010) dengan PSAK 23 ( revisi 1994) tidak mempunyai banyak perubahan namun PSAK 23 (revisi 2010) sudah dilengkapi lampiran yang mengadopsi Appendix IAS 18 REVENUE Perbedaan PSAK 23 (revisi 2010) dengan PSAK 23 (revisi 1994) Perihal Pendapatan bunga dari aset Pengakuan dividen pada efek ED PSAK 23 PSAK 23 (1994) (revisi 2009) Hasil efektif suatu aset merupakan tingkat bunga yang TIdak diatur diperlukan untuk mendiskontokan aliran penerimaan kas di masa depan Dividen pada efek ekuitas diumumkan dari penghasilan Tidak diatur neto sebelum pembelian.

dan e) biaya yang terjadi atau yang akan terjadi sehubungan dengan transaksi penjualan dapat diukur dengan andal. c) jumlah pendapatan tersebut dapat diukur dengan andal.ED PSAK 23 (revisi 2009): Pendapatan tidak mengadopsi paragraf 38 IAS 18 tentang amandemen biaya investasi pada entitas anak. Hasil suatu transaksi dapat diestimasi dengan andal bila seluruh kondisi berikut ini dipenuhi: a) jumlah pendapatan dapat diukur dengan andal. pendapatan sehubungan dengan transaksi tersebut harus diakui dengan acuan pada tingkat penyelesaian dari transaksi pada tanggal neraca. Bila hasil suatu transaksi yang meliputi penjualan jasa dapat diestimasi dengan andal. dan d) biaya yang terjadi untuk transaksi tersebut dan biaya untuk menyelesaikan transaksi tersebut dapat diukur dengan andal 40. d) besar kemungkinan manfaat ekonomi yang dihubungkan dengan transaksi akan mengalir kepada perusahaan tersebut. Penjualan Barang 38. b) besar kemungkinan manfaat ekonomi sehubungan dengan transaksi tersebut akan diperoleh perusahaan. Royalti dan Dividen 41. pendapatan yang diakui hanya yang berkaitan dengan beban yang telah diakui yang dapat diperoleh kembali. Bunga. Pendapatan dari penjualan barang harus diakui bila seluruh kondisi berikut dipenuhi: a) perusahaan telah memindahkan risiko secara signifikan dan telah memindahkan manfaat kepemilikan barang kepada pembeli. c) tingkat penyelesaian dari suatu transaksi pada tanggal neraca dapat diukur dengan andal. royalti dan dividen harus diakui atas dasar yang diatur dalam paragraf 42 bila: . b) perusahaan tidak lagi mengelola atau melakukan pengendalian efektif atas barang yang dijual. Penjualan Jasa 39. Pendapatan yang timbul dari penggunaan aktiva perusahaan oleh pihak-pihak lain yang menghasilkan bunga. pengendalian bersama entitas atau entitas asosiasi dan IAS 27: Consolidated and Separate Finan 36. Bila hasil transaksi yang meliputi penjualan jasa tidak dapat diestimasi dengan andal.

c) dalam metode biaya (cost method) dividen tunai harus diakui bila hak pemegang saham untuk menerima pembayaran ditetapkan. b) royalti harus diakui atas dasar akrual sesuai dengan substansi perjanjian yang relevan. Pendapatan harus diakui dengan dasar sebagai berikut : a) bunga harus diakui atas dasar proporsi waktu yang memperhitungkan hasil efektif aktiva tersebut. dan b) jumlah pendapatan dapat diukur dengan andal. d) pendapatan yang ditunda pengakuannya. .a) besar kemungkinan manfaat ekonomi sehubungan dengan transaksi tersebut akan diperoleh perusahaan. b) jumlah setiap kategori signifikan dari pendapatan yang diakui selama periode tersebut termasuk pendapatan dari: i) penjualan barang ii) penjualan jasa iii) bunga iv) royalti v) dividen c) jumlah pendapatan yang berasal dari pertukaran barang atau jasa dimasukkan dalam setiap kategori yang signifikan dari pendapatan. 42. Perusahaan harus mengungkapkan: a) kebijakan akuntansi yang dianut untuk pengakuan pendapatan termasuk metode yang dianut untuk menentukan tingkat penyelesaian transaksi penjualan jasa. Pengungkapan 43.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->