Jurnal: Faktor yang Mempengaruhi Guru Praktek

 

Jurnal Ilmiah          Faktor‐faktor yang Mempengaruhi Guru Praktek  Sewaktu Mengajar Matematika di Sekolah Dasar                    Penulis: Agustinus. S. Paseru  Universitas Kristen Indonesia  Toraja  2010                            Artikel Ilmiah ini telah diterbitkan dalam edisi cetak pada Jurnal HIPOTESIS,   Universitas Sawerigading Makassar  Edisi Februari 2010   

  Koleksi: www.bukuku.net 

  1992). Pendidik sudah  mulai  menyadari  bahwa  peningkatan  dalam  mutu  pengajaran  matematika  adalah  lebih kompleks daripada sekedar membekali guru dengan pengetahuan matematika  dan kemahiran tentang teknik mengajar.  tetapi  terwujud  dalam  struktur  mental  manusia.  Ada  kajian yang menganalisis tindakan dan keputusan mengajar. Paseru  Universitas Kristen Indonesia  Toraja    ABSTRAK  Hasil kajian telah dapat mengenal pasti skim pengkongsepan terhadap matematika  dan    pembelajaran  matemtika  dengan  beberapa  aspek  antara  lain  adalah  pandangan  terhadap  matematika.  Kajian  itu  kurang  memberi  tumpuan  kepada  faktor‐faktor  yang  mempengaruhi  pembentukan  "skim  pengajaran"  yang  dimiliki  guru praktek atau praktika.Jurnal: Faktor yang Mempengaruhi Guru Praktek   2  Faktor‐Faktor yang Mempengaruhi Guru Praktek  Sewaktu Mengajar Matematika di Sekolah Dasar    Agustinus.  tindakan  dalaman  (Nik  Aziz.  Shavelson.  1979.  sesuatu  yang  wujud  diluar  pemikiran.  Kata kunci : Guru Praktek – Mengajar Matematika – Sekolah Dasar       Latar Belakang  Ahli  pendidikan  berpendapat  bahwa  peningkatan  mutu  pengajaran  matematika dapat di hasilkan melalui peningkatan kuantitas (penambahan materi)  pengetahuan matematika dan kemahiran tehnik yang dimiliki guru.net  .  guru  kelas  (guru  pembimbing).  Menurut  Piaget  (1980)  semua  tindakan  yang  diulangi  atau  dirumuskan  melalui  penggunaan  pada  hal  barn  dapat  di  anggap  skim.  dan  hasil  yang  diharapkan  (Nik  Aziz.  tindakan  atau  operasi. tetapi kajian  itu  tidak  memberi  perhatian  yang  serius  kepada  sumber  tindakan  dan  keputusan  mengajar  praktikan  dari  sudut  pandang  atau  prespektif  mereka  sendiri  (Clark  &  Yinger.  tehknik  penyusunan  soal.  pendekatan  pengajaran.    Landasan Teori  Skim  adalah  satu  susunan  tiga  serangkai  yang  terdiri  daripada  suasana  pencetus.  dan  kuliah  metodologi  [pengajaran  yang  di  peroleh  praktikan  sebelumnya.  Suasan  pencetus  yang  menjadi  unsur  pertama  bagi  skim  tidak  merupakan.  Steffe.  1999).bukuku.  Skim  berfungsi  mengawal  dan  menyelaraskan  tindakan  motor  deria.  Dengan    Koleksi: www.  1976.  Kajian  juga  mengenal  pasti  bahwa  tindakan  dan  keputusan  mengajar  di  pengaruhi  oleh  buku  teks. S.  1987).  dan  pandangan  terhadap  pembelajaran.

   Praktikan tersebut telah menempuh mata kuliah Pendidikan matematika 1.  Selama  PPL  tersebut  mahasiswa  terns  menerus  berada  di  SD  di  bawah  bimbingan  seorang  dosen  pembimbing.  Pada  akhir  pengambilan  kuliah  pendidikan  matemtika  3. 2.net  .  Di  antara  mata  pelajaran  yang  diajarkan  adalah  Matematika. Berdasarkan hasil jawaban atas soal sebelumnya di adakan  wawancara  guna  mengumpulkan  data  yang  lengkap  tentang  pengkonsepan  matematika dan pengajaran matemtika  3.    Prosedur Pengambilan Data  Data  kajian  ini  diperoleh  melalui  prosedur  seperti  yang  digunakan  oleh  Nik  Aziz  (1992)  dengan  beberapa  perubahan  dan  tambahan  yang  langkah‐langkahnya  adalah sebagai berikut :  1.  Kesenian. Menjawab  pertanyaan/soal  selidik. Wawancara pertama.  PPL  untuk  mahasiswa  Program  D2PGSD  dilaksanakan  dalam  semester  lima  yang merupakan semester terakhir dalam program D2PGSD.  Banyak  persoalan  mendasar  mengenai  "  skim  pengajaran"  yang  masih  belum  di  analisis  dari  sudut  pandang  atau  perspektif  praktikan sendiri.  subyek  diminta  mengisi/menjawab  soal  tentang  pengkonsepan  matematika dan pengajaran matematika  2.     METODOLOGI  Subyek  Subyek  terdiri  dari  10  mahasiswa  program  D2PGSD  FKIP  UKI  TORAJA  tahun  2007 / 2008 yang melakukan praktek pengalaman lapangan (PPL) di sekolah dasar  (SD).Jurnal: Faktor yang Mempengaruhi Guru Praktek   3  istilah  skim  pengajaran  yang  digunakan  dalam  penulisan  ini  dimaksudkan  sebagai  aktivitas  mental  yang  mengawal  dan  menyelaraskan  sembarang  tindakan  dan  tingkah laku guru sewaktu mengajar. Pendidikan Matematika 1 dan 2 adalah mata kuliah matematika yang isinya  adalah  content/pengetahuan  matematika.  dan 3.  PMP.bukuku.   Selama  mengadakan  PPL  tersebut  mahasiswa  mengajar  berbagai  mata  pelajaran  yang  ada  di  SD.  Coney  (1985)  dan  Steffe  (1987)  menegaskan  bahwa  ahli  pendidikan  matematika.  IPA. Wawancara ini dilaksanakan sewaktu mahasiswa melakukun  PPL di sekolah.  Olah  Raga  dan  yang  lain. Subyek di minta mengurai sumber isi pelajaran matematika yang    Koleksi: www. masih belum mempunyai gambaran yang menyeluruh tentang " skim  pengajaran  "  Praktikan  matematika.  sedangkan  pendidikan  matematika  3  berisi tentang metode mengajar matematika di sekolah dasar. Wawancara kedua.

6.  Dalam  minggu  terakhir  subyek  diminta  membuat  refleksi  pengalaman  mengajar  dan  menguraikan  pandangan  terhadap  matemtika  dan  pengajaran  terhadap  matemtika.  subyek  di  minta  menguraikan  sumber/latar  belakang  tindakan  dan  keputusan spontan yang mereka buat sewaktu mengajar.  Membuat karangan. Menyatakan  masalah  serius  yang  di  hadapi  subyek  sewaktu  mengajar  matemtika  Wawancara  ketiga. dan sumber tindakan dan keputusan mengajar yang di gunakan.  yaitu  penyelesaian  yang  betul  seperti  yang    Koleksi: www.  yaitu  skim  pengkonsepan. Hal itu  adalah  sejalan  dengan  pendapat  dari  Lorne  dan  Rian  (1973).  pandangan  mereka  terhadap  matematika  dan  pengajaran  matemtika  menggambarkan  suatu  skim  pengkonsepan  yang  mempunyai  cirri‐ciri  sebagai  berikut :  Pandangan terhadap matematika  Matematika  sekolah  di  anggap  sebagai  suatu  bidang  ilmu  yang  bersifat  dualstik dan statis. dan mengapa peristiwa tersebut dianggap istimewa. Menyatakan  suatu  peristiwa  dalam  latihan  mengajar  yang  member  makna  istimewa.  praktikan  mempunyai  pengkonsepan  yang  masih  sangat  ideal  terhadap  matematika  dan  pengajaran  matematika.  b. 7.bukuku.  Pengamatan  dalam  kelas  sewaktu  subyek  mengajar  atau  member  tes  matematika  Wawancara dengan beberapa murid yang baru saja diajar oleh praktikan. Mereka memandang penyelesaian masalah sebagai sesuatu yang  menghasilkan  dua  kemungkinan. Nilai  pengalaman  mengajar  dan  menguraikan  pandangan  subyek  tentang  matematika dan pengajaran matemtika  c.    Skim Pengkonsepan  Sebelum  menjalani  latihan  mengajar.  peranan  guru.  Setelah  menjali  PPL. 5. Subyek diminta membuat karangan menjelang berakhirnya  PPL secara ringkas tentang hal berikut :  a.  Sehabis  mengajar.   HASIL KAJIAN  Hasil  kajian  di  bagi  kedalam  tiga  bagian.  Pada  umumnya  pengkonsepan  itu  terdiri  dari  buah  pikiran  yang  disampaikan  kepada  mereka oleh dosen atau diperoleh dari buku psikologi dan ilmu pendidikan.Jurnal: Faktor yang Mempengaruhi Guru Praktek   4  4.net  di  masukkan  dalam  rencana  pelajaran  sebelum  subyek  mengajar.  Selain  itu  subyek  juga  diminta  menguraikan  factor yang mempengaruhi tindakan dan tingkah laku mereka sewaktu menjalam  PPL.  .

  Misalnya  banyak    Koleksi: www.    Pendekatan Mengajar  Pendekatan  perhitungan  (Computational  approach)  di  anggap  sebagai  pendekatan  yang  paling  sesuai  mengajar  matemtika  sekolah.net  . 1987 ).   Ini  lebih  malah  lebih  sulit  makanya  digunakan  cara  saya  saja  yang  tadi.  Pada  saat  berlangsung  pelajaran.  Praktikan  menginginkan  supaya  murid  menggunakan cara yang diajarkan olehnya saja.bukuku.  Kenyataan  ini  menunjukkan  bahwa  praktikan  belum  mempunyai  gambaran  yang  menyeluruh  tentang skim pengajaran (Coney. Hasilnya ya sama  saja.  Mungkin  sekali  murid  yang  sertanya  tersebut mempunyai  skim  penambahan  pecahan  tertentu  yang  seharusnya  justru  menjadi  tugas  guru  untuk  mengenalnya  guna  mengembangkan  skim  yang  di  punyai  oleh  murid  tersebut.  Praktikan  tersebut  mengubah  bentuk  soal  dengan menjumlahkan "2+3 = 5" dan "½    + 1/3 ".  Murid  :  Apakah ada cara lain untuk mencari hasil dari 2 ½ + 3 1/3 itu Bu ?  Praktikan  :  Cara lain ya boleh saja. nampaknya praktikan kurang senang kalau ada  murid  yang  akan  menggunakan  cara  lain.  Mungkin  sekali  murid  yang  bertanya  tersebut  mempunyai  konsep  bahwa  penambahan bilangan pecahan hanya dapat dilakukan jika bentuknya adalah "a/b +  c/d"  atau  mungkin  murid  tersebut  mempunyai  cara  lain  yang  sesungguhnya  ingin  ditunjukkan kepada guru tetpi saying praktikan tidak member kesempatan. Seterusnya guru mengubah "½ +  1/3" menjadi.  2 ½ + 3 '/3 = 5/2 + 10/3 = 15/6 +20/6 = 35/6 = 5/56.   Akhirnya  guru  menulis  hasilnya  sebagai  "5  +  5/6  =  5  5/6". 3/6+ 2/6 = 5/6 ".    Petikan berikut adalah situasi yang terjadi pada saat itu.  terdapat  seorang  murid  sertanya  cara  lain  untuk  menyelesaikan soal tersebut. Kamu ubah dulu 2 ½ menjadi 5/2 dan 3 1/3  menjadi 10/3.  dan  penyelesaian  yang  salah  murid  tidak  diberi dorongan untuk dapat menyelesaikan masalah menurut caranya sendiri.Jurnal: Faktor yang Mempengaruhi Guru Praktek   5  diajarkan  oleh  mereka  kepada  murid.    Di tinjau dari petikan tersebut. Di sini praktikan kurang memahami  apa yang ada dalam pemikiran murid sehingga dia serta cara yang lain. 1985 dan Steffe. Jadi begini (menulis dipapan tulis sambil menjelaskan).  Sebagai  contoh  seorang  praktikan  mengajar  penjumlahan  2  ½  +  3  1/3.   Bahkan  tidak  jarang  ada  praktikan  yang  tidak  senang  kalau  ada  murid  yang  mempertanyakan  cara  mereka  mengajar.

    Tekhnik Penyoalan  Tidak  banya  usaha.  Dalam hal ini nampak bahwa kemampuan praktikan dalam mendeteksi kelemahan  murid masih terbatas.  Mereka  dengan  senang  hati  mengerjakan  semua  tugas  yang  saya  berikan.Jurnal: Faktor yang Mempengaruhi Guru Praktek   6  praktikan  menekankan  terhadap  kemampuan  menghitung  sehingga  mereka  tidak  mempunyai waktu untuk membimbing muridmurid membentuk makna bagi konsep  matemtika.  pemilihan  isi.  Praktikan  sering  memberikan  soal  dalam  konteks  yang  berbeda  dengan  yang  diberikan. Sebagian besar waktu hanya digunakan guru  untuk memberi keterangan dan murid di suruh menyalin apa yang di tulis dipapan  tulis.  Praktikan  juga  lemah  dalam  menggunakan  waktu  di  kelas. Tidak ada murid yang  membuat  keributan.  Pendekatan  ini  menjukkan  suatu  pandangan  bahwa  matemtika  adalah  suatu himpunan peraturan untuk menghasilkan jawaban pada masalah tertentu.   Dalam kasus ini nampaknya praktikan berpendapat bahwa cara menerangkan  sebelumya terlalu cepat sehingga perlu di ulang bagi anak yang belum memehami. Murid yang belum jelas apa yang di berikan oleh guru di jelaskan dengan cara  yang sama sebelumnya.  Petikan  berikut  adalah  salah  satu pernyataan dari seorang praktikan X.bukuku. Soal tes ulangan  yang di berikan praktikan masih terlampau panjang dan sulit bagi murid.  Bahkan  diantara  praktikan  sendiri  mengakui  bahwa  mereka  kurang  dalam  tehknik  pembuatan  soal  dan  evaluasi.  yang  diberikan  adalah  soal  penambahan  dalam  bentuk  simbolik.  Praktikan  radar  bahwa  sebagian  murid  gagal  untuk  memahami  pengajaran  mereka  tetapi  praktikan  tidak  mengetahui cara yang paling efektif dan efesien untuk mengatasi masalah itu.  Kelas  yang  lemah  muridnya  banyak  yang  rebut  dan  kalau  disuruh  mengerjakan tugas hanya beberapa murid saja yang mau mengerjakan tugas.   Fenomena  ini  menunjukkan  bahwa  praktikan  belum  mempunyai  pengkonsepan  yang  baik  dalam  pembuatan  soal  dan  penilaian.  Misalnya.  Dalam  beberapa  situasi.  Praktikan  juga  kurang  pengetahuan  dalam  mengenal  kelemahan‐kelemahan  murid  dan  meremidiasi.net  .  Kelemahan  ini  menjadi  begitu  nyata  apabila  mereka  berhadapan dengan kelas yang lemah.  tetapi  guru  memberikan  juga  memberikan  soal  penambahan    Koleksi: www. tetapi lebih pelan dari sebelunya.  Saya lebih suka mengajar kelas yang muridnya pandai.  yang  dilakukan  oleh  praktikan  untuk  membimbing murid  untuk membuat refleksi dan pengabstrakan terhadap isi pelajaran. Praktikan  mengambil  sebagian  soal  ulangan  dari  soal‐soal  bersama  dalam  catur  bulan  sebelumnya. apalagi sampai mencari tahu skim matematika yang dipunyai  oleh  murid  berkaitan  dengan  konsep  yang  diajarkan.  dan  ketepatan  penyampaian  isi.

    Sumber Tindakan dan Keputusan Mengajar  Pengaruh Buku Teks  Semua  praktikan  hanya  menggunakan  buku  teks  sekolah.  Pada  umumya.  Dalam  beberapa  situasi  pengajaran. Mereka melaksanakan kurikulum matematika secara " indoktrinasi" dan  bukan secara " parundingan (Negotation)".     Peranan Guru  Data  wawancara  dan  observasi  dalam  kelas  sewaktu  praktikan  mengajar  menunjukkan  bahwa  cara  pengajaran  dari  semua  subyek  mempunyai  beberapa  persamaan.  Dengan itu mereka mengajar dengan buku teks untuk mendapatkan soal‐soal  pekerjaan  rumah  (PR)  dan  bagi  murid  buku  teks  tersebut  hanya  digunakan  untuk  mencari PR saja.net  .   Dari  pandangan  mereka  peran  guru  adalah  untuk  memastikan  bahwa  murid  dapat  menghasilkan  jawaban  yang  betul  dalam  menyelesaikan  soal‐soal  yang  ada  dalam  buku  teks  murid. gerak balas dan peneguhan.  dimana  prinsip  dasar  pengajaran  terdiri  dari  tiga  komponen yaitu. Pada  umumnya mereka terns saj mengajar tanpa mempertimbangkan apakah murid yang  di ajar memahami apa yang mereka ajarkan atau tidak.    Perspektif Terhadap Pembelajaran  Semua  praktikan  menganggap  bahwa  murid‐murid  sebagai  penerima  pengalaman  deria  secara  obyektif  danpasif  yang  dapat  mempelajari  matematika  sekolah  apabila  diberi  drill  yang  cukup.  Tidak  ada  petunjuk  atau  tanda  yang  jelas  bahwa  guru  mengajar  berdasrkan  skim  tindakan  dan  opersi  dari  murid. Penemuan ini adalah sejalan dengan temuan Khuns dan Freeman  (1979).  pandangan  praktikan  terhadap  matematika  dan  pengajaran  matematika  membayangkan  suatu  skim  pengkonsepan  yang  sejalan  dengan  pandangan  neobehaviourisme.  Dalam  mengajar. adanya rangsangan.  praktikan  mengajar  mengikuti  buku  dan  tidak  pernah  menyimpang  dari  apa  yang  tertera  dalam  buku  teks.  Bahkan  interaksi  guru  murid  terjadi  hanya  terjadi  sewaktu  guru  memberikan  pekerjaan  dalam  kelas  dan  sewaktu memeriksa jawaban murid.  Praktikan  menganggap  buku  teks  sebagai  sumber  pengajaran bagi mereka tetapi bukan sumber pembelajaran bagi murid.    Koleksi: www.Jurnal: Faktor yang Mempengaruhi Guru Praktek   7  dalam konteks cerita. dan Buah (1986) yang menyatakan bahwa buku teks banyak mempengaruhi  tindakan dan keputusan guru.  praktikan kurang sensitif pada kesulitan matematika yang di alami oleh murid.bukuku.

 Untuk mencapai ini praktikan menggunakan tehknik demonstrasi dan drill.  Apabila  murid  tidak  berhasil  mencapai  tujuanya.  praktikan  akan  begitu  saja  mengikuti  format  yang  ada  di  sekolah  tersebut  tanpa  memberi  penjelasan kepada guru pembimbing.   Misalnya.net  .bukuku.  peranan  guru  matematika  adalah  semata‐mata  untuk  melatih  murid  menggunakan  kemampuan  khusus  dan  mengingat  fakta  tertentu. Tidak ada tanda‐tanda  praktikan  memandang  pengajaran  matematika  sebagai  suatu  proses  dimana  guru  berusaha mengembangkan makna matematika yang sama‐sama dipunyai oleh guru  dan murid.  guru  mengulang  kembali  seperti    Koleksi: www.  Keadaan  im  adalah  seperti  apa  yang  dinyatakan  oleh  Lortie  dan  Rian  (1973).    Pengaruh Kuliah Metodologi Pengajaran  Tingkah  laku  dan  keputusan  mengajar  praktikan  ternyata  juga  di  pengaruhi  oleh  mated  dalam  kuliah  metodologi  pengajaran. Dalam kenyataannya  praktikan  merasa  masih  mengalami  kesulitan  mentedemahkan/menggunakan  metode mengajar tertentu untuk suatu topic yang tertentu pula.  Dari  kaca  mata  praktikan.Jurnal: Faktor yang Mempengaruhi Guru Praktek   8  Pengaruh Buku Pembimbing  Guru  praktek  tidak  banyak  menerima  nasehat  dari  guru  pembimbing.  Bagaimanapun  perlakuan  dan  saran  dari  guru  pembimbing  mempunyai  pengaruh  yang kuat atas tingkah laku dan keputusan mengajar praktikan.  praktikan  membuat refleksi pada ide dan gagasan yang dibicarakan dalam kuliah metodologi. Praktikan tidak beram mengutarakan bahwa  yang  penting  dalam  SAP  adalah  substansinya  dan  aktualisasinya  dalam  pelaksaan  dan bukan sekedar formatnya.  Sewaktu  mengajar.  jika  terjadi  bahwa  format  SAP  yang  ada  disekolah.    SIMPULAN DAN IMPLIKASI  Tindakan  dan  keputusan  praktikan  adalah  sejalan  dengan  pandangan  neobehaviorisme  dimana  kurikulum  matematika  dilaksanakan  dengan  menggunakan kaedah imposisi (imposition) atau pengenaan.  Semua saran dari guru pembimbing diterima begitu saja oleh praktikan tanpa  membuat refleksi tentang kesesuaian dan keberkesanan dari saran yang diberikan. Selain itu praktikan  juga  mempunyai  perasaan  segan  kepada  guru  pembimbing  sehingga  praktikan  cenderung mengikuti norma sekolah.  Apa  yang  diberikan  oleh  praktikan  nampaknya  adalah  tidak  berbeda  dengan  apa  yang dinyatakan oleh Bauerfeld (1979) ataupun Lanier (1985).  praktikan juga merasakan bahwa sebagian ide yang dibicarakan dalam kelas adalah  bersifat umum dan kadang‐kadang sukar untuk dilaksanakan.

  D. C.  T. Kuala Lumpur : Universiti Malaya  Piaget.net  .  S.Jurnal: Faktor yang Mempengaruhi Guru Praktek   9  apa yang telah di berikan sebelumnya.J.  1986. 11.  Nik  Aziz. 101. 17. Institute for Research on Teaching.P.  Sumber    tindakan  dan  keputusan  mengajar  praktikan  dipengaruhi  oleh  buku  teks.L  Hosford  (Ed).  1984.  dan  Freeman.  A.P. Implikasi dari hal  ini  adalah  bahwa  latihan  mengajar  dalam  kelompok  kecil  (micro  teaching)  dalam  pendidikan guruharus lebih di identifikasikan lagi.M .  T.  Journal  for  Research in Mathematic Education.J.  In  P.  MA:  Harvard University Press.       DAFTAR PUSTAKA   Barliner.  1979.  In  Massimo  Piatelli‐Palmarini  (Ed).  Tetapi  kemampuan  menggunakan  buku  teks  secar  efektif  dan  efisien  masih  perlu  di  tingkatkan.  1981. R.W. N.  Language  and  Learning:  The  debate  between  Jean  Piaget  and  Noam  Chomsky.  Steffe.  Preservice  teacher  sources  of  decisions  in  teaching  secondary  mathematics.  VA:  Association for supervision and curriculum development. Pembelajaran konstruktif perlu di  identifikasikan  yang  memungkinkan  praktikan  dapat  mengajar  dalam  berbagai  konteks dan cara.  Michigan State University. 1979.E.  Kuhns.21‐30  Clark. Penghayatan Matematika KBSR dan KBSM : Agenda Tindakan.  L.  N.M.  a  menthol  and  the  promise.  The  Psychogenesis  of  knowledge  and  it's  epistemological  signifmance. 1992.  1980.  Mathematics  classroom  inqury:  The  need.  Buah.  The  half‐full  Glass:  A  review  of  research  on  teaching.bukuku.  Using  what  we  know  about  teaching.  Kuala Lumpur Dewan Bahasa dan Pustaka.  Cambridge. 16.  The  potential  influence  of  textbooks  on  teacher's  selection  of  content  for  elementary  Scholl  mathematics.  P. dan Yinger.  Pendekatan  Konstruktivisme  Radikal  Dalam  Pendidikan  Matematika. Research series No.  J.  Pengetahuan  dan  pengalamanyang  baik  dalam  menggunakan  buku teks dapat mengubah tingkah laku praktikan dalam mengajar.  D.   Dengan cara ini tentunya murid akan mudah menjadi bosan.J. The Institute for Research on Theaching.  East  Lansing: Michigan State University.234‐336. Journal for Research in mathematics Education.  Journal of Curriculum Studies. 175‐177  Cooney.S.  Alexandria.  1987  Principles  of  mathematical  curricular  desgn  in  ealy  childhood    Koleksi: www.  beginning  teacher's  view  of  problem  solving.C.  1999. Research on Teacher planning: A progress report.  1973.  Nik Aziz.  Lanier.

C.bukuku.  A. 15.    Koleksi: www.Jurnal: Faktor yang Mempengaruhi Guru Praktek   10  teacher  education.net  . Washington.  1984.  15‐127. D.  Thompshon.  Paper  presented  at  the  Annual  Meeting  of  The  American Educational Research Asosiation.G.  The  relatationship  of  teacher  conceptions  of  mathematics  teaching to instructional practice. Educational Studies In Mathematics.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful