Fungsi Komposisi

A. Definisi Fungsi Fungsi (Pemetaan) didefinisikan sebagai :

Relasi dari himpunan A ke himpunan B, dengan setiap x є A dipasangkan dengan satu dan hanya satu y є B.

Contoh : Himpunan A = {p, q, r, s} disebut daerah asal (domain ) Himpunan B = {1, 2, 3, 4} disebut daerah kawan (kodomain) A
P Q R 12 23 34 S 1

B

I

AP
Q

B1
2 3

II

R S

Himpunan semua peta dari A ke B, yaitu {1, 2, 3} disebut daerah hasil (range)

Sifat-Sifat Fungsi a) Fungsi Pada (Surjektif) • 4 9 Fungsi f : A→B disebut fungsi surjektif jika setiap anggota B merupakan peta 25 -2 (bayangan) dari anggota-anggota himpunan A. 2 A 3 5 Q R S B f 2 3 5 Q R S .9 ≥ 0 → (x + 3) (x .Contoh Soal : Menentukan Daerah Asal Fungsi Tentukan daerah fungsi dari f (x) = √x2 – 9 Penyelesaian : f (x) akan terdefinisi jika pernyataan di bawah tanda akar lebih besar atau sama dengan nol. x2.3) ≥ 0 Titik kritis : -3 dan 3 Jadi. Df = {x│ x R. x ≠2 dan x≠ 4} B.

3 7 A 2 3 5 B f 3 2 3 5 S Q R S a Q R c) Fungsi Satu-Satu dan Pada • b 1 fungsi Satu-Satu dan Pada jika tepat satu anggota himpunan A Fungsi f : A→B disebut c dipetakan ke setiap anggota B dan semua anggota himpunan A mempunyai tepat satu 2 2 3 anggota himpunan B. begitu pula semua anggota himpunan B akan berpasangan 3 dengan tepat satu anggota A. A 2 3 5 Q R S B 2 3 5 Q R S .1 b) Fungsi Satu-Satu (Injektif) • 4 5 2 Fungsi f : A→B disebut fungsi Injektif jika setiap anggota A dipasangkan dengan satu 6 anggota himpunan B yang berbeda.

(f + g)(x) b.g)(x) = f(x) – g(x) 3.C. (fg)(x) = f(x) • g(x) 4.Operasi Aljabar pada Fungsi • Secara umum. (f . (x) Penyelesaian : a.g)(x) = f(x) – g(x) = (x – 3) – (2x3 + 5x) = -2x3 – 4x . (fg)(x) d. tentukan hasil operasi fungsi dari a. dan pembagian adalah : 1. definisi jumlah f + g. selisih f – g. (f + g)(x) = f(x) + g(x) 2.g)(x) c. (x) = . perkalian fg. g(x ) ≠ 0 Contoh Soal : Menentukan Hasil Operasi Aljabar Dua Fungsi Jika f(x) = x – 3 dan g(x) = 2x3 + 5x. (fg)(x) = f(x) • g(x) = (x – 3)(2x3 + 5x) = 2x4 – 6x3 +5x2 – 15x . (f . (f + g)(x) = f(x) + g(x) = (x – 3) + (2x3 + 5x) = 2x3 + 6x – 3 b.3 c. (f .

x Masukan g g(x) f (ƒ◦g)(x) = ƒ{g(x)} keluaran Fungsi Pemproses Pertama Fungsi Pemproses Kedua • • • Masukkan x. (ƒ◦g)(1) c. Diolah oleh fungsi pertama (g) terlenih dulu.d. (x) = = D. ƒ dan g adalah dua fungsi yang didefinisikan sebagai berikut. Dilanjutkan oleh fungsi kedua (f). untuk menghasilkan keluaran (ƒ◦g)(x) atau ƒ{g(x)} Contoh Soal : Menentukan Fungsi Komposisi ƒ◦g (x) dan g◦ƒ (x) Misalkan. yang dibaca “f bulatan g”. dilambangkan dengan f◦g. (ƒ◦g)(x) dan (g◦ƒ)(x) b. (g◦ƒ)(1) Penyelesaian : . a.Fungsi Komposisi Fungsi ini disebut sebagai fungsi komposisi dari f dan g. ƒ : x → 3x + 1 dan g : x → 2x2 Tentukanlah fungsi komposisi berikut.

Secara umum sifat komutatif tidak berlaku pada fungsi komposisi. g. untuk tiga buah fungsi ƒ. Ini berarti. 4. Dengan demikian. sifat kuantitatif yang berlaku adalah (ƒ◦g)(x) = (g◦ƒ)(x). sifat komutatif yang berlaku adalah (ƒ◦I)(x) = (I◦ƒ)(x). yaitu (ƒ◦g)(x) ≠ (g◦ƒ) (x). Untuk komposisi tiga fungsi atau lebih. (g◦ƒ)(1) = 18(1)2 + 12 (1) + 2 = 32 E. Diketahui f(x) = 3x + 1 dan g(x) = 2x2 Mulai dengan memasukkan g(x) = 2x2 terlebih dahulu. 2. (ƒ◦g)(x) = f(g(x)) = f(2x2) = 3(2x2) + 1 = 6x2 + 1 Untuk (g◦ƒ)(x) : (g◦ƒ)(x) = g(f(x)) = 2(3x + 1)2 = 2(9x2 + 6x + 1) = 18x2 + 12x + 2 b. kemudian dilanjutkan dengan mengganti x dalam f(x) dengan 2x2. 3. dan h. (ƒ◦g)(1) = 6(1)2 + 1 = 7 c. JIka fungsi ƒ dan g sama. selalu berlaku (ƒ◦(g◦h)(x) = ((f◦g)◦h)(x) .Sifat-Sifat Fungsi Komposisi : 1.a. Jika salah satu fungsi ƒ dan g merupakan fungsi identitas yang dilambangkan dengan I. berlaku sifat asosiatif.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful