Fungsi Komposisi

A. Definisi Fungsi Fungsi (Pemetaan) didefinisikan sebagai :

Relasi dari himpunan A ke himpunan B, dengan setiap x є A dipasangkan dengan satu dan hanya satu y є B.

Contoh : Himpunan A = {p, q, r, s} disebut daerah asal (domain ) Himpunan B = {1, 2, 3, 4} disebut daerah kawan (kodomain) A
P Q R 12 23 34 S 1

B

I

AP
Q

B1
2 3

II

R S

Himpunan semua peta dari A ke B, yaitu {1, 2, 3} disebut daerah hasil (range)

2 A 3 5 Q R S B f 2 3 5 Q R S .Sifat-Sifat Fungsi a) Fungsi Pada (Surjektif) • 4 9 Fungsi f : A→B disebut fungsi surjektif jika setiap anggota B merupakan peta 25 -2 (bayangan) dari anggota-anggota himpunan A.3) ≥ 0 Titik kritis : -3 dan 3 Jadi.Contoh Soal : Menentukan Daerah Asal Fungsi Tentukan daerah fungsi dari f (x) = √x2 – 9 Penyelesaian : f (x) akan terdefinisi jika pernyataan di bawah tanda akar lebih besar atau sama dengan nol. Df = {x│ x R.9 ≥ 0 → (x + 3) (x . x ≠2 dan x≠ 4} B. x2.

begitu pula semua anggota himpunan B akan berpasangan 3 dengan tepat satu anggota A. 3 7 A 2 3 5 B f 3 2 3 5 S Q R S a Q R c) Fungsi Satu-Satu dan Pada • b 1 fungsi Satu-Satu dan Pada jika tepat satu anggota himpunan A Fungsi f : A→B disebut c dipetakan ke setiap anggota B dan semua anggota himpunan A mempunyai tepat satu 2 2 3 anggota himpunan B.1 b) Fungsi Satu-Satu (Injektif) • 4 5 2 Fungsi f : A→B disebut fungsi Injektif jika setiap anggota A dipasangkan dengan satu 6 anggota himpunan B yang berbeda. A 2 3 5 Q R S B 2 3 5 Q R S .

(f .Operasi Aljabar pada Fungsi • Secara umum. dan pembagian adalah : 1. (fg)(x) = f(x) • g(x) 4. (x) = .3 c. (x) Penyelesaian : a. selisih f – g. (fg)(x) d.g)(x) = f(x) – g(x) = (x – 3) – (2x3 + 5x) = -2x3 – 4x . (f . (f + g)(x) = f(x) + g(x) = (x – 3) + (2x3 + 5x) = 2x3 + 6x – 3 b. tentukan hasil operasi fungsi dari a.g)(x) c.g)(x) = f(x) – g(x) 3. definisi jumlah f + g. (f + g)(x) = f(x) + g(x) 2. g(x ) ≠ 0 Contoh Soal : Menentukan Hasil Operasi Aljabar Dua Fungsi Jika f(x) = x – 3 dan g(x) = 2x3 + 5x. perkalian fg. (fg)(x) = f(x) • g(x) = (x – 3)(2x3 + 5x) = 2x4 – 6x3 +5x2 – 15x .C. (f . (f + g)(x) b.

x Masukan g g(x) f (ƒ◦g)(x) = ƒ{g(x)} keluaran Fungsi Pemproses Pertama Fungsi Pemproses Kedua • • • Masukkan x. (x) = = D. a. (ƒ◦g)(1) c. yang dibaca “f bulatan g”. ƒ dan g adalah dua fungsi yang didefinisikan sebagai berikut.d.Fungsi Komposisi Fungsi ini disebut sebagai fungsi komposisi dari f dan g. dilambangkan dengan f◦g. Dilanjutkan oleh fungsi kedua (f). (g◦ƒ)(1) Penyelesaian : . (ƒ◦g)(x) dan (g◦ƒ)(x) b. Diolah oleh fungsi pertama (g) terlenih dulu. untuk menghasilkan keluaran (ƒ◦g)(x) atau ƒ{g(x)} Contoh Soal : Menentukan Fungsi Komposisi ƒ◦g (x) dan g◦ƒ (x) Misalkan. ƒ : x → 3x + 1 dan g : x → 2x2 Tentukanlah fungsi komposisi berikut.

dan h. berlaku sifat asosiatif. Diketahui f(x) = 3x + 1 dan g(x) = 2x2 Mulai dengan memasukkan g(x) = 2x2 terlebih dahulu. Ini berarti. JIka fungsi ƒ dan g sama. g. 3. (g◦ƒ)(1) = 18(1)2 + 12 (1) + 2 = 32 E. (ƒ◦g)(x) = f(g(x)) = f(2x2) = 3(2x2) + 1 = 6x2 + 1 Untuk (g◦ƒ)(x) : (g◦ƒ)(x) = g(f(x)) = 2(3x + 1)2 = 2(9x2 + 6x + 1) = 18x2 + 12x + 2 b. 4. untuk tiga buah fungsi ƒ. Untuk komposisi tiga fungsi atau lebih. sifat komutatif yang berlaku adalah (ƒ◦I)(x) = (I◦ƒ)(x). Jika salah satu fungsi ƒ dan g merupakan fungsi identitas yang dilambangkan dengan I. yaitu (ƒ◦g)(x) ≠ (g◦ƒ) (x).Sifat-Sifat Fungsi Komposisi : 1. (ƒ◦g)(1) = 6(1)2 + 1 = 7 c. Dengan demikian.a. 2. sifat kuantitatif yang berlaku adalah (ƒ◦g)(x) = (g◦ƒ)(x). Secara umum sifat komutatif tidak berlaku pada fungsi komposisi. selalu berlaku (ƒ◦(g◦h)(x) = ((f◦g)◦h)(x) . kemudian dilanjutkan dengan mengganti x dalam f(x) dengan 2x2.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful