P. 1
Skripsi-olahraga-full Sarana Dan Prasarana

Skripsi-olahraga-full Sarana Dan Prasarana

|Views: 4,082|Likes:

More info:

Published by: Ferdinand Lumban Tobing on Jul 19, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/02/2013

pdf

text

original

STUDI KEADAAN SARANA DAN PRASARANA PENUNJANG AKTIFITAS

PENDIDIKAN JASMANI OLAHRAGA DAN KESEHATAN SEKOLAH
DASAR NEGERI SE-KECAMATAN JATINOM
KABUPATEN KLATEN
TAHUN 2009














SKRIPSI
Oleh :

Wahyu Agus Mahardika
NIM: K 5604079



FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2009
ii
STUDI KEADAAN SARANA DAN PRASARANA PENUNJANG AKTIFITAS
PENDIDIKAN JASMANI OLAHRAGA DAN KESEHATAN SEKOLAH
DASAR NEGERI SE-KECAMATAN JATINOM
KABUPATEN KLATEN
TAHUN 2009






Oleh :
Wahyu Agus Mahardika
NIM: K 5604079



SKRIPSI

Ditulis dan diajukan untuk memenuhi syarat mendapatkan gelar Sarjana
Pendidikan Program Pendidikan Kepelatihan Olahraga Jurusan
Pendidikan Olahraga dan Kesehatan


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2009
iii
Skripsi ini telah disetujui untuk dipertahankan dihadapan Tim penguji
Skripsi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret
Surakarta

















Persetujuan Pembimbing

Pembimbing I






Drs. Bambang Wijanarko, M.Kes.
NIP. 19620518 198702 1 001
Pembimbing II






Drs. Sugiyoto, M.Pd.
NIP. 19541112 198403 1 001



iv
Skripsi ini telah dipertahankan didepan Tim Penguji Skripsi Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta dan diterima
untuk memenuhi Sebagian Persyaratan Mendapatkan Gelar Sarjana Pendidikan


Pada Hari :
Tanggal :





Tim Penguji Skripsi
Nama Terang Tanda Tangan


Ketua : Drs. Agustiyanto, M.Pd. …………............
Sekretaris : Islahuzzaman Nuryadin, S.Pd. M.Or. ………..…….....
Anggota I : Drs. Bambang Wijanarko, M.Kes. …………………

Anggota II : Drs. Sugiyoto, M.Pd. …….…………..


Disahkan oleh :
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Universitas Sebelas Maret Surakarta
Dekan





Prof. Dr. H. M. Furqon Hidayatullah, M.Pd.
NIP. 19600727 198702 1 001
v
ABSTRAK


Wahyu Agus Mahardika. STUDI KEADAAN SARANA DAN PRASARANA
PENUNJANG AKTIFITAS PENDIDIKAN JASMANI OLAHRAGA DAN
KESEHATAN SE- KECAMATAN JATINOM KABUPATEN KLATEN
TAHUN 2009. Skripsi, Surakarta : Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan.
Universitas Sebelas Maret Surakarta, Juli 2009.
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui Keadaan Sarana dan
Prasarana Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan di Sekolah Dasar Negeri
se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009.
Penelitian ini menggunakan metode deskriptif kuantitatif. Populasi
dalam penelitian ini adalah Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom
Kabupaten Klaten Tahun 2009 yang terdiri dari 36 Sekolah Dasar Negeri. Sampel
yang dipakai atau digunakan dalam penelitian ini adalah guru Pendidikan Jasmani
Olahraga dan Kesehatan di Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom
Kabupaten Klaten Tahun 2009 sebanyak 33 guru pendidikan jasmani, dan 3
Kepala sekolah yang tidak memiliki guru pendidikan jasmani Olahraga dan
Kesehatan. Teknik pengumpulan data dengan dokumentasi, observasi, angket
yang berupa quisioner.
Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan: Keadaan sarana dan
prasarana penunjang aktifitas pendidikan jasmani pada Sekolah Dasar Negeri se-
Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 dapat diketahui bahwa
keadaan sarana dan prasarana tiap cabang tidak sama. Dari data yang diperoleh
menujukan bahwa rata-rata prosentase untuk cabang atletik keadaan sarananya
14,3% dalam kategori kurang sekali dan prasarananya 46.3% dalam kategori
sedang. Cabang permainan keadaan sarananya 14,5% dalam kategori kurang
sekali dan prasarananya 29,2% dalam kategori kurang. Untuk cabang senam rata-
rata sedang dengan prosentase 48,4%.
vi
MOTTO




Hari esok masih ada tapi mungkin bukan untuk kita, maka jangan sia-
siakan waktumu (Penulis)
Kejar cita-citamu sebelum cinta mengejarmu (Penulis)






















vii
PERSEMBAHAN






























Skripsi ini ku persembahkan kepada:

Bapak dan Ibu tercinta yang selalu memberi motivasi dan do’a,
My Best Friends, Mina, Akher,dan PAREGA,
Rekan-rekan angkatan 2004 JPOK UNS,
Rekan-rekan Tim Bolang F.C,
Almamater


viii
KATA PENGANTAR

Dengan diucapkan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang
telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga dapat terselesaikan
penulisan skripsi ini.
Disadari bahwa penulisan skripsi ini banyak mengalami hambatan dan
berkat bantuan dari beberapa pihak skripsi ini dapat terselesaikan. Dalam
kesempatan ini disampaikan ucapan terima kasih kepada yang terhormat:
1. Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret
Surakarta.
2. Ketua Jurusan Pendidikan Olahraga dan Kesehatan Fakultas Keguruan dan
Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta yang telah memberikan
ijin untuk mengadakan penelitian.
3. Ketua Program Pendidikan Kepelatihan Olahraga Fakultas Keguruan dan Ilmu
Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta.
4. Drs. Bambang Wijanarko, M.Kes., sebagai Pembimbing I yang telah
memberikan bimbingan dan pengarahan dalam penyusunan skripsi.
5. Drs. Sugiyoto, M.Pd., sebagai Pembimbing II yang telah memberikan
bimbingan dan pengarahan dalam penyusunan skripsi.
6. Bapak Drs. Purwoko, M.Si., selaku Kepala Cabang Dinas P dan K Kecamatan
Jatinom Kabupaten Klaten yang telah memberikan ijin untuk mengadakan
penelitian.
7. Guru Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan Sekolah Dasar Negeri se-
Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 yang telah membantu
terlaksananya penelitian ini.
8. Semua pihak yang telah membantu terlaksananya penelitian ini.
Semoga segala amal tersebut mendapatkan imbalan dari Tuhan Yang
Maha Esa. Walaupun disadari dalam skripsi ini masih ada kekurangan, namun
diharapkan skripsi ini bermanfaat bagi perkembangan ilmu pengetahuan dan juga
dunia pragmatika.

Surakarta, Juli 2009
ix



DAFTAR ISI


Halaman
JUDUL . …………………………..........……………..……………...…….
PENGAJUAN …………………………........…………………..………....
PERSETUJUAN .........……………………………………………..…..….
PENGESAHAN ……….........………………………………………...…...
ABSTRAK……………………….........……………..…………………….
MOTTO ……………………........………………..………………………
PERSEMBAHAN …………………….........………………..…………….
KATA PENGANTAR ……………………….........……………..………..
DAFTAR ISI …………………………………………….........………….
DAFTAR GAMBAR ……………………………….........……..…………
DAFTAR TABEL .......……………………………………………………
DAFTAR LAMPIRAN ........……………………………………..……….
BAB I . PENDAHULUAN ……...……………………………………..
A. Latar Belakang Masalah .…….………………………...............
B. Identifikasi Masalah ...………………………………………….
C. Pembatasan Masalah ………………………………………….
D. Perumusan Masalah …………………………………………..
E. Tujuan Penelitian ……………………………………………..
F. Manfaat Penelitian ….………………………………………..
BAB II. LANDASAN TEORI ………………………………………..
A. Tinjauan Pustaka …………………………………….………..
1. Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani …………………
a. Sarana Pendidikan Jasmani …...…………………………
b. Prasarana Pendidikan Jasmani …………………………..
c. Hakekat Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani ….....
i
ii
iii
iv
v
vi
vii
viii
ix
xi
xii
xiii
1
1
5
5
5
6
6
7
7
7
7
9
10
x
d. Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani ………………
e. Fasilitas Pendidikan Jasmani Untuk Sekolah ……………

2. Kurikulum ………………………………………………….
a. Pengertian Kurikulum…………………………………....
b. Landasan Pengembangan Kurikulum …………………...
c. Komponen Kurikulum …………………………..............
d. Peran Guru Pengembangan Kurikulum ………….......….
3. Pendidikan Jasmani di SD ……………………………..…..
a. Pengertian Pendidikan Jasmani ………………………….
b. Hakekat Pendidikan Jasmani ………….. ……………….
c. Tujuan Pendidikan Jasmani ……………………………..
d. Ruang Lingkup Pendidikan Jasmani …………………….
4. Hubungan Jumlah Siswa dengan Sarana dan Prasarana........
B. Kerangka Pemikiran ...………………………………...............
BAB III. METODE PENELITIAN …………………………………..
A. Tempat dan Waktu Penelitian …………………......................
1. Tempat Penelitian ………………………………………….
2. Waktu Penelitian …...………………………………………
B. Metode Penelitian …………….……….………………………
C. Populasi dan Sampel… …………...……………………………
D. Teknik Pengumpulan Data ……………..………………………
E. Teknik Analisis Data ...................................................................
BAB IV. HASIL PENELITIAN ………….……………………………...
A. Deskripsi Data …………………………………………………
B. Hasil Penelitian …………………………...……………………
C. Pembahasan……………………………………………………..
BAB V. SIMPULAN, IMPLIKASI,SARAN …………….........…….....
A. Simpulan …………………………………………………….....
B. Implikasi ………………………………………………………..
C. Saran ……………………………………………………………
10
14

20
20
21
21
22
23
23
24
25
26
26
28
30
30
30
31
31
32
32
33
35
35
36
39
41
41
42
43
xi
DAFTAR PUSTAKA ……………………………………………………..
LAMPIRAN ……………………………………………………………….
44
45

xii
DAFTAR GAMBAR




Halaman
Gambar 1. Prasarana Olahraga di Sekolah tingkat SD, SLTP, dan, SMU
dengan 5 kelas............................................................................
Gambar 2. Prasarana Olahraga di Sekolah tingkat SD, SLTP, dan, SMU
dengan 6-10 kelas......................................................................
Gambar 3. Prasarana Olahraga di Sekolah tingkat SD, SLTP, dan, SMU
dengan 18 kelas..........................................................................
Gambar 4. Skema Keterkaitan Komponen-Komponen di Sekolah..............

17

18

19
20



xiii
DAFTAR TABEL




Halaman
Tabel 1. Standard umum prasarana Sekolah dan olahraga ....................
Tabel 2. Daftar nama Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom
Kabupaten Klaten ................................................................
Tabel 3. Standar prosentase Sarana dan Prasarana .......................................
Tabel 4. Data Jumlah Keadaan Sarana dan Prasarana Pendidikan jasmani
Pada Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten
Klaten ............................................................................................
Tabel 5. Hasil Perhitungan Rata-rata Sarana dan Prasarana Pendidikan
Jasmani pada Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom
Kabupaten Klaten ..........................................................................
Tabel 6. Hasil penelitian sarana dan prasarana pendidikan jasmani
keseluruhan cabang olahraga di Sekolah Dasar Negeri se-
Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten .........................................




16

30
34


35


37


38
















xiv

DAFTAR LAMPIRAN


Halaman
Lampiran 1. Jumlah Siswa, Jumlah Kelas dan Rata-rata Siswa Setiap
kelas Pada Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom
Kabupaten Klaten …………………………………….......
Lampiran 2. Sarana dan Prasarana Pendidikan jasmani Cabang olahraga
Atletik yang ada disetiap Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan
Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2008 dan hasil
penelitiannya………………………………………………….
Lampiran 3. Sarana dan Prasarana Pendidikan jasmani Cabang Olahraga
Permainan yang ada disetiap Sekolah Dasar Negeri se
Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2008 dan Hasil
Penelitiannya.....................................................................
Lampiran 4. Sarana dan Prasarana Pendidikan jasmani Cabang Olahraga S
Senam yang ada disetiap Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan
Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2008 dan Hasil
Penelitiannya..............................................................................
Lampiran 5. Hasil Penilaian Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani
Cabang Olahraga Atletik dan Kategorinya…………………..
Lampiran 6. Hasil Penilaian Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani
Cabang Olahraga Permainan dan Kategorinya........................
Lampiran 7. Hasil Penilaian Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani
Cabang Olahraga Senam dan Kategorinya…………………..
Lampiran 8. Hasil Penelitian Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani
Keseluruhan Cabang Olahraga di semua Sekolah Dasar
Negeri Se Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten ..................
Lampiran 9. Data penelitian Sarana dan Prasarana Pendidikan jasmani ........
Lampiran 10. Angket penelitian sarana dan prasarana pendidikan jasmani ...
Lampiran 11. Surat ijin penelitian dari Universitas Sebelas Maret Surakarta



46



47



50



53

56

57

58


59
60
63
68

xv
Lampiran 12. Surat ijin penelitian dari Dinas P dan K Kecamatan Jatinom
Kabupaten Klaten .........................…………………………..



73





BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang Masalah
Pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan merupakan bagian intergral
dari pendidikan secara keseluruhan. Pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan
bertujuan untuk mengembangkan aspek kebugaran jasmani, keterampilan gerak,
keterampilan berfikir kritis, keterampilan sosial, penalaran, stabilitaas emosional,
tindakan moral, aspek pola hidup sehat dan pengenalan lingkungan bersih melalui
aktivitas jasmani. Menurut Adang Suherman (1999/2000) bahwa,”Pendidikan
jasmani merupakan bagian dari program pendidikan umum yang memberi
kontribusi terhadap pertumbuhan dan perkembangan anak secara menyeluruh”.
Pendidikan jasmani adalah pendidikan yang menggunakan aktivtas jasmani
sebagai media utama mencapai tujuan pembelajaran, adapun aktivitas utamanya
adalah cabang-cabang olahraga.
Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan yang diajarkan di sekolah
memiliki peranan yang sangat penting di antaranya: memberikan kesempatan
kepada siswa untuk terlibat secara langsung dalam berbagai pengalaman belajar
melalui aktivitas jasmani, olahraga dan kesehatan yang terpilih yang dilakukan
secara sistematis. Pembekalan pengalaman belajar yang diarahkan untuk membina
pertumbuhan fisik dan pengembangan psikis yang lebih baik dan sekaligus
membentuk pola hidup sehat dan bugar sepanjang hayat.
. Kesegaran jasmani merupakan salah satu unsur untuk meningkatkan
kualitas manusia, pendidikan jasmani adalah pendidikan yang menggunakan
jasmani sebagai titik pangkal mendidik anak dan anak dipandang sebagai satu
kesatuan jiwa raga. Dengan demikian tujuan pendidikan jasmani disekolah identik
xvi
dengan tujuan pendidikan. Menurut Ratal Wirjasatonsa (1984: 25) istilah
pendidkan jasmani berkembang sejak perjuangan fisik, dengan terbitnya Undang-
undang No. 4 tahun 1950, memberikan landasan yang kuat pendidikan jasmanni
disekolah. Dalam Bab VI pasal 9 tercantum:
“…….Pendidikan jasmani yang menuju keselarasan antara tumbuhnya badan
dan perkembangan jiwa merupakan satu usaha untuk membuat bangsa
Indonesia menjadi bangsa yang sehat lahir batin, diberikan kepada semua
jenis sekolah”.

Dari uraian di atas diharapkan dapat tercapai tujuan pendidikan jasmani.
Olahraga merupakan suatu bentuk pendidikan individu dan masyarakat yang
mengutamakan peningkatan dan pemanfaatan fisik manusia. Olahraga adalah
salah satu cara belajar mengenai dunia sekelilingnya dan diri sendiri oleh karena
itu olahraga merupakan bagian integral dari pendidikan yang dapat memberikan
sambungan yang berharga bagi pertumbuhan dan perkembangan manusia
seutuhnya yang berlangsung seumur hidup.
Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan merupakan mata pelajaran
yang memiliki kontribusi besar untuk mendukung pencapaian tujuan pendidikan
secara keseluruhan. Tujuan Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan dapat
tercapai, jika materi-materi dalam Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan
diajarkan dengan baik dan benar. Menurut KTSP (Kurikulum Tingkat Satuan
Pendidikan (2007: 20) bahwa, “Ruang lingkup mata pelajaran Pendidikan Jasmani
Olahraga dan Kesehatan meliputi aspek: permainan olahraga, aktivitas
pengembangan, aktivitas senam, aktivitas ritmik dan kesehatan”.
Mengingat pentingnya jasmani yang kuat agar dapat melaksanakan tugas
sehari-hari maka pendidikan jasmani menjadi kunci bagi peningkatan kemampuan
jasmani disekolah. Mutu, kesuksesan dan keberhasilan pembelajaran pendidikan
jasmani sangat dipengaruhi unsur-unsur antara lain: guru sebagai unsure utama,
siswa, kurikulum, tujuan, metode, sarana dan prasarana, penilaian, dan suasana
kelas. Pendidikan jasmani disekolah juga memiliki peranan penting diantaranya:
memberikan kesempatan kepada siswa untuk terlibat secara langsung dalam
berbagai pengalaman belajar melalui aktivitas jasmani. Agar pembelajaran
pendidikan jasmani efekif diperlukan sarana dan prasarana yang sesuai dengan
xvii
materi pembelajaran, apalagi untuk mencapai keberhasilan pembelajaran semakin
menuntut kondisi, mutu, keadaan dan jumlah sarana dan prasarana yang memadai.
Kelancaran pembelajaran pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan
tidak terlepas dari ketersediaan sarana dan prasarana yang memadai. Adanya
sarana dan prasarana yang memadai akan mencerminkan kualitas pendidikan,
sehingga tujuan pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan akan tercapai dengan
baik.Namun sebaliknya, sarana dan prasarana yang kurang memadai akan
berdampak pada rendahnya kualitas pendidikan, bahkan kurikulum tidak akan
berjalan. Soekatamsi dan Srihati Waryati (1996:10) berpendapat. ”Olahraga di
sekolah harus diusahakan agar diperlukan sama dengan hal-hal lain dalam
kurikulum, dan harus disediakan bangsal dan lapangan olahraga dengan jumlah
dan luas yang cukup sehingga memungkinkan pelaksanaan program olahraga
dapat dilakukan dengan penuh oleh setiap murid.
Sarana dan prasarana merupakan salah satu faktor penunjang untuk
mencapai hasil belajar yang optimal. Dalam pengajaran pendidikan jasmani
olahraga dan kesehatan sarana dan prasarana yang memadai sangat penting untuk
meningkatkan dan mengembangkan kualitas proses belajar mengajar pendidikan
jasmani. Kelengkapan sarana dan prasarana pendidikan jasmani olahraga dan
kesehatan besar sekali manfaatnya bagi guru dan siswa, sehingga pembelajaran
dapat berjalan lancar serta tujuan pembelajaran dapat tercapai dengan baik.
Namun sebaliknya sarana dan prasarana yeng tidak lengkap atau tidak sesuai
dengan kurikulum akan menyulitkan Guru dan siswa sehingga materi tidak dapat
disampaikan pada siswa dan tujuan pembelajaran tidak dapat tercapai.
Di dalam proses belajar mengajar sarana dan prasarana pendidikan ke
beradaanya sangat diperlukan. Pencapian tujuan pendidikan sangat tergantung dari
sarana dan prasarana pendidiknya. Tujuan pendidikan akan berjalan lancar jika di
dukung dengan sarana dan prasarana yang cukup dan memadai baik dari kualitas
maupun kuantitas. Berkaitan dengan sarana dan prasarana penelitan akan
mengkaji kelengkapan sarana dan prasarana pendidikan jasmani olahraga dan
kesehatan Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten tahun
2009.
Berdasarkan jumlah Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom
Kabupaten Klaten tahun 2009 sebanyak 36 Sekolah Dasar Negeri. Dari 36
Sekolah Dasar Negeri tersebut belum diketahui keadaan sarana dan prasarana
pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan. Apakah sudah ideal ataukah belum
xviii
ideal karena belum diketahui keadaan prasarana dan pendidikan jasmani dan
kesehatan.
Berdasarkan kenyataannya bahwa masih banyak anggapan di sekolah-
sekolah bahwa prasarana dan sarana pendidikan jasmani dianggap kurang penting
dibandingkan dengan prasarana dan sarana pelajaran lainnya seperti pelajaran
Kimia, Biologi, IPA, Matematika, sehingga tidak jarang prasarana dan sarana
pendidikan jasmani di sekolah-sekolah di kesampingkan. Jika prasarana dan
sarana pendidikan jasmani di sekolah dikesampingkan, maka pembelajaran tidak
dapat berjalan. Di samping itu juga, kualitas dan kondisi prasarana dan sarana
pendidikan jasmani yang kurang atau tidak ideal serta tidak layak masih
digunakan dalam pembelajaran, sehingga akan mempengaruhi guru pendidikan
jasmani dalam mengajar dan keahlian yang dimilikinya. Peralatan olahraga yang
tidak layak pakai justru menjadi masalah bagi guru dalam mengajar, bahkan dapat
membahayakan siswa. Tetapi sebaliknya, jika jenis, jumlah, kualitas dan kondisi
sarana dan prasarana pendidikan jasmani lengkap dan memenuhi syarat akan
membantu guru pendidikan jasmani dalam membangkitkan minat dan motivasi
siswa dalam pelajaran pendidikan jasmani, sehingga membantu keberhasilan
tujuan pendidikan.
Melengkapi jenis, jumlah dan kondisi prasarana dan sarana pendidikan
jasmani adalah sangat penting. Penyediaan prasarana dan sarana pendidikan
jasmani yang ideal sangat menunjang terhadap pelaksanaan proses belajar
mengajar pendidikan jasmani. Peralatan yang kurang lengkap menyebabkan
kerugian pada materi pelajaran, waktu serta tenaga dalam proses belajar mengajar.
Peralatan olahraga yang tidak lengkap juga menimbulkan kurangnya interaksi
antara guru dan siswa dalam proses belajar mengajar di sekolah, sehingga
mengakibatkan prestasi belajar pendidikan jasmani akan turun, berdampak pada
penurunan tingkat kesegaran jasmani siswa yang pada akhirnya akan
mempengaruhi pencapaian prestasi belajar secara keseluruhan.
Kondisi sarana dan prasarana pendidikan sangat penting. Penyediaan
sarana dan prasarana dalam pendidikan jasmani yang ideal sangat menunjang
terhadap pelaksanaan proses balajar mengajar pendidikan jasmani. Peralatan olah
raga yang tidak lengkap juga menimbulkan kurangnya interaksi antara guru
dengan peserta didik dalam proses belajar mengajar di sekolah, sehingga prestasi
belajar pendidikan jasmani akan menurun.
Permasalah-permasalahan yang telah dikemukakan di atas yang melatar
belakangi judul penelitian “Studi Keadaan Sarana dan Prasarana Penunjang
xix
Aktifitas Pendidikan Jasmani Olahraga Sekolah Dasar Negeri Se-Kecamatan
Jatinom Kabupaten Klaten tahun 2009”.




Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah dalam pencapian tujuan pendidikan
jasmani, maka perlu di kaji dan di teliti agar tidak menyimpang dan terlalu luas
atau umum tetapi mengarah pada pembahasan yang kongrit, maka masalah-
masalah yang perlu diidentifikasi:
Kurangnya pemanfaatan prasarana dan sarana olahraga.
Masalah sarana dan prasarana dalam pembelajaran olahraga.
Belum di ketahui perlengkapan sarana dan prasarana pendidikan jasmani
olahraga dan kesehatan Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom
Kabupaten Klaten tahun 2009.
Perlunya pendataan sarana dan prasarna pendidikan jasmani olahraga dan
kesehatan Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten
tahun 2009


Pembatasan Masalah
Untuk menghidari agar tidak terjadi kesalahan dalam menafsirkan dan
tidak menyimpang dari pokok permasalahan maka perlu pembatasan masalah.
Pembatasam masalah ini terbatas pada :
Keadaan sarana dan pasarana pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan
Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten tahun 2009.


Perumusan Masalah
Sesuai dengan pembatasan masalah di atas maka perumusan masalah
dalam penelitian ini yaitu :
xx
Bagaimanakah keadaan sarana dan pasarana pendidikan jasmani
olahraga dan kesehatan Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten
Klaten tahun 2009?



Tujuan Penelitian
Berdasarkan permasalahan yang telah dikemukan di atas, penelitian
mempunyai tujuan :
Untuk mengetahui keadaan sarana dan prasarana pendidikan jasmani
olahraga dan kesehatan Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten
Klaten tahun 2009.

Manfaat Pelitian
Berdasarkan tujuan yang dikemukakan penelitian ini mempunyai manfaat
antara lain :
1. Sebagai pertimbangan bahwa sarana dan prasarana pendidikan jasmani yang
ideal merupakan salah satu fakor kelancaran pelaksanaan pembelajaran
pendidikan jasmani, sehinga dapat meningkatkan prestasi siswa.
2. Sebagai bahan perbandingan antara jumlah sarana dan prasarana pengajaran
pendidikan jasmani yang tersedia dengan jumlah siswa Sekolah Dasar Negeri
se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten tahun 2009 yang dijadikan objek
penelitian.
3. Sebagai bahan pertimbangan untuk memperbaiki dan melengkapi fasilitas
olahraga yang dibutuhkan oleh sekolah yang bersangkutan setelah diketahui
kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana pendidikan jasmani.






xxi
BAB 2
LANDASAN TEORI

A. Tinjauan Pustaka

1. Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani

a. Sarana Pendidikan Jasmani
Sarana pendidikan jasmani merupakan peralatan yang sangat membantu
dalam proses belajar mengajar pendidikan jasmani. Sarana pendididkan jasmani
pada dasarnya merupakan segala sesuatu yang sifatnya tidak permanen, dapat
dibawa kemana-mana atau dipindahkan dari satu tempat ketempat lain. Menurut
Kamus Besar Bahasa Indonesia (2001: 999) dijelaskan, “Sarana adalah segala
sesuatu yang dipakai sebagai alat dalam mencapai maksud dan tujuan”. Contoh:
bola, raket, pemukul, tongkat, balok, raket tennis meja, shattle cock, dll. Sarana
atau alat sangat penting dalam memberikan motivasi peserta didik dengan
sungguh-sungguh dan akhirnya tujuan aktivitas dapat tercapai.
Menurut Ratal Wirjasantoso (1984: 157) alat-alat olahraga biasanya
dipakai dalam waktu relatif pendek misalnya: bola, raket, jarring, pemukul bola
kasti, dan sebagainya. Alat-alat olahraga biasanya tidak dapat bertahan dalam
waktu yang lama, alat akan rusak apabila sering di pakai dalan kegiatan
pembelajaran pendidikan jasmani, agar alat dapat bertahan lama harus dirawat
dengan baik.
Sarana maupun alat merupakan benda yang dibutuhkan dalam
pembelajaran olahraga, dan alat tersebut sangat mudah dibawa sehingga sarana
atau alat tersebut sangat praktis dalam pelaksanaan pembelajaran. Alat olahraga
merupakan hal yang mutlak harus dimiliki oleh sekolah, tanpa ditunjang dengan
hal ini pembelajaran pendidikan jasmani tidak akan dapat berjalan dengan baik.
Sedang menurut Sukintaka yang dimaksud alat adalah alat-alat olahraga adalah “
alat yang digunakan dalam olahraga, misalnya bola untuk bermain basket, voli,
sepak bola.
xxii
Soepartono (1999/2000) menyatakan istilah sarana olahraga adalah
terjemahan dari fasilitas yaitu sesuatu yng dapat digunakan dan dimanfaatkan
dalah pelaksanaan proses pembelajaran pendidikan jasmani. Selanjutnya sarana
juga dapat diartikan segala sesuatu yang dapat digunakan dalam pembelajaran
pendidikan jasmani mudah dipindah bahkan mudah dibawa oleh pemakai.
Sedangkan sarana olahraga dapat dibedakan menjadi:
1. Peralatan ialah sesuatu yang digunakan. Contoh: peti loncat, palang tunggal,
palang sejajar, dan lain sebagainya.
2. Perlengkapan ialah:
a. Semua yang melengkapi kebutuhan prasarana. Misalnya: net, bendera
untuk tanda, garis batas.
b. Sesuatu yang dapat dimainkan atau dimanipulasi dengan tangan atau kaki.
Misalnya: bola, raket, pemukul.
Berdasarkan pengertian sarana yang di kemukakan beberapa ahli tersebut
dapat disimpulkan bahwa, sarana pendidikan jasmani merupakan perlengkapan
yang mendukung kegiatan pembelajaran pendidikan jasmani yang sifatnya
dinamis dapat berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat yang lain, misalnya
bola, raket, net, dll. Dan sarana atau alat pendidikan jasmani merupakan segala
sesuatu yang dipergunakan dalam prose pembelajaran pendidikan jasmani atau
olahraga, segala sesuatu yang dipergunakan tersebut adalah yang muddah
dipindah-pindah atau dibawa saat dipergunakan dalam kegiatan pembelajaran
pendidikan jasmani atau olahraga. Sarana pendidikan jasmani merupakan media
atau alat peraga dalam pendidikan jasmani.
Dengan demikian dalam proses pembelajaran pendidikan jasmani apabila
didukung dengan sarana yang baik dan mencukupi, maka anak didik atau siswa
bahkan guru akan dapat menggunakan sarana tersebut dengan baik dan maksimal.
Tentunya anak didik atau siswa tersebut akan merasa senang bahkan puas dlam
memakai sarana yang terdapat disekolahnya. Dengan memiliki sarana yang
memenuhi standar maka anak atau siswa dapat mengembangkan keinginannya
untuk terus mencoba olahraga yang disenanginya. Menurut Nana Sudjana (2005:
100) bahwa salah satu fungsi alat peraga yaitu,” Penggunaan alat peraga dalam
pengajaran diutamakan untuk mempertinggi belajar mengajar. Dengan kata lain,
xxiii
menggunakan alat peraga hasil belajar yang dicapai akan tahap lama akan diingat
siswa, sehingga pelajaran mempunyai nilai tinggi” .
Penggunaan sarana yang baik mempunyai peranan penting untulk
meningkatkan hasil belajar. Oleh karena itu, penyediaan sarana pendidikan
jasmani harus ideal sesuai dengan jumlah siswa. Tersedianya sarana pendidikan
jasmani yang ideal sesuai dengan jumlah siswa, maka pembelajaran akan berjalan
secara efektif dan efisien. Namun sebaliknya, sarana pendidikan jasmani yang
tidak ideal, pembelajaran pendidikan jasmani akan terhambat kurang efektif dan
banyak waktu yang terbuang.
b. Prasarana Pendidikan Jasmani
Prasarana pendidikan jasmani pada dasarnya merupakan sesuatu yang
bersifat permanen. Kelangsungan proses belajar mengajar pendidikan jasmani
tidak terlepas dari tersedianya prasarana yang baik dan memadai. Prasarana yang
baik dan memadai maka proses pembelajaran pendidikan jasmani dapat berjalan
dengan baik.
Menurut Soepartono (1999/2000: 5) berpendapat bahwa prasarana
olahraga adalah sesuatu yang meeupakan penunjang terlaksananya suatu proses
pembelajaran pendidikan jasmani. Dalam pembelajaran pendidikan jasmani
prasarana didefinisikan sebagai sesuatu yang mempermudah atau memperlancar
proses. Salah satu sifat yang dimiliki oleh prasarana jasdmani adalah sifatnya
relatif permanen atau susah untuk dipindah. Menurut Depdiknas dalam Kamus
Besar Bahasa Iandonesia (2001: 893) bahwa, “prasarana adalah segala sesuatu
yang merupakan penunjang utama terselenggaranya suatu proses usaha,
pembangunan proyek dan lain sebagainya”.
Prasarana pendidikan jasmani yang dimaksud dalam pendapat di atas
dapat diartikan sebagai prasarana dengan ukuran standar seperti lapangan-
lapangan maupun gedung olahraga, tetapi kebanyakan sekolah tidak dapat
menyenggarakan pembelajaran penddidikan jasmani dengan prasarana standar,
sering pembelajaran pendidikan jasmani diselenggarakan di halaman sekolah-
sekolah, disela-sela bangunan gedung, sebagian dapat menggunakan prasarana
standar yang terdapat disekitar sekolah namun harus berbagi dengan sekolah lain
maupun masyarakat.
xxiv
c. Hakikat Sarana dan Prasarana Dalam Pembelajaran Pendidikan
Jasmani
Menurut Ratal Wirjosantoso (1984: 157), bahwa yang dimaksud dengan
fasilitas ialah suatu bentuk yang permanen, baik untuk ruangan didalam maupun
diluar, misalnya kolam renang, lapangan-lapangan permainan dan sebagainya.
Perlengkapan adalah perkakas yang kurang permanen dibandingkan dengan
fasilitas, misalnya bangku swedia, jenjang, peti lompat, kudu-kuda, palang sejajar,
palang tunggal. Matras, dan lain-lainnya. Sedangkan alat-alat olahraga adalah
yang biasanya dipakai dalam waktu yang relatif singkat, misalnya, bola, raket,
jaring bola basket, jaring tenis, pemukul bola kasti, dan sebagainya.
Sedangkan definisi lain menyatakan bahwa ”fasilitas adalah semua
prasarana olahraga yang meliputi seluruh lapangan dan bangunan olahraga beserta
perlengkapanya untuk melaksanakanya program kegiatan olahraga”.
Sarana dan prasarana pembelajaran pendidikan jasmani merupakan salah
satu dari alat dan tempat pembelajaran, di mana sarana dan prasarana mempunyai
peran yang penting dalam proses pembelajaran. Pemanfaatan sarana dan prasarana
yang dilakukan oleh para guru dan siswa dalam situasi pembelajaran untuk
menunjang tercapainya tujuan pembelajaran pendidikan jasmani. Proses
pembelajaran akan mengalami kepincangan atau tersendat-sendat bahkan proses
pembinanan bisa berhenti sama sekali. Bisa dinyatakan bahwa sarana dan
prasarana olahraga ini sebagai alat bantu dalam pengajaran peembelajaran
kegiatan olahraga
d. Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani
Setiap pokok bahasan memerlukan sarana dan prasarana pembelajaran
yang berbeda. Agar sarana dan prasarana benar-benar membantu dalam
pencapaian tujuan pembelajaran pendidikan jasmani, maka dalam penggunaan dan
pemilihannya harus tepat. Adapun jenis-jenis sarana dan prasarana maupun alat
pembelajaran pendidikan jasmani tingkat SD adalah sebagai berikut:

1.) Atletik
a). Jalan dan Lari
xxv
Pada jalan dan lari diperlukan alat seperti: stopwatch, bendera start,
nomor dada, tongkat lari sambung, dan start block, sedangkan fasilitas
yang dibutuhkan adalah lintasan lari atau lapangan terbuka. Sekolah
yang mempunyai sarana dan prasarana lengkap,sangat mendukung
tercapainya tujuan pembelajaran pendidikan jasmani di sekolah.
b). Nomor Lompat
Sarana dan prasarana serta alat-alat lompat terdiri:meteran gulungan,
bendera kecil, mistar lompat, tiang mistar, cangkul, bak pasir, balok
tumpu, dan perata pasir. Sarana dan prasarana pendidikan jasmani
tersebut harus dimiliki sekolah dalam pelajaran nomor lompat, kondisi
pembelajaran dapat efektif serta waktu pembelajaran dapat digunakan
secara efisien.
c). Nomor Lempar
Pelaksanaan kegiatan pembelajaran nomor lempar memerlukan sarana
dan prasarana serta alat-alat seperti: peluru, bola kasti, meteran
gulungan, bendera kecil, lapangan tolak peluru. Sarana dan prasarana
tersebut sangat membantu terlaksananya proses pemnbelajaran
pendidikan jasmani di sekolah.
2.) Senam
Pada proses pembelajaran senam terdiri dari senam pembentukan gerakan
togok, senam pembentukan gerakan lengan dan bahu, senam pembentukan
gerakan tungkai, senam keseimbangan duduk, senam keseimbangan
berdiri, senam gerak dasar mendorong dan menarik, senam irama, senam
kelentukan, senam lantai, senam alat, dan masih banyak lagi. Untuk
mendukukung proses kelancaran pembelajaran senam tersebut diperlukan
sarana dan prasarana yang memadai, antara lain: matras, busa, kaset, tape
recorder, tongkat, serta bangsal senam.


3.) Permainan
Pembelajaran permainan terdiri dari beberapa macam permainan yaitu:
gerak dasar lempar, permainan kecil tanpa alat, permainan kecil dengan
xxvi
alat, permainan bola kasti, permainan bola basket mini, permainan bola
voli mini, permainan sepak bola mini. Adapun sarana dan prasarana yang
digunakan untuk mendukung permainan-permainan tersebut adalah: bola
voli mini, net voli mini, bola sepak mini, gawang mini, ring dan papan
basket mini, lapangan voli, lapangan sepakbola, lapangan basket, dan lain-
lain.
4.) Kegiatan Pilihan
Dalam melaksanakan kegiatan pilihan guru pendidikan jasmani harus
memilih dua bahan pelajaran. Pilihan tersebut disesuaikan dengan kondisi
sekolah termasuk sarana dan prasarana olahraga. Untuk menghemat
fasilitas sekolah, lapangan bola basket digabung dengan bulutangkis serta
lapangan sepak takraw dan lapangan bola voli. Kebutuhan sarana dan
prasarana olahraga di tingkat Sekolah Dasar secara tidak langsung telah
dirumuskan didalam kurikulum.
Menurut Soekatamsi dan Srihati Waryati (1996:5-60) bahwa standar
pemakaian sarana dan prasarana pendidikan jasmani sebagai berikut :
1) Prasarana dan sarana pada cabang olahraga atletik :
a) 8 start block, 1 start blok untuk 4 siswa.
b) 8 tongkat estafet, 1 tongkat estafet untuk 4 siswa.
c) 16 buah lembing, 1 lembing untuk 2 siswa.
d) 16 cakram, 1 cakram untuk 2 siswa.
e) 16 peluru, 1 peluru untuk 2 siswa.
f) 2 buah lapangan lempar lembing.
g) 2 buah lapangan lompat jauh.
h) 2 buah lapangan lompat tinggi.



2) Prasarana dan sarana pada cabang olahraga permainan :
a) 11 bola kaki, 1 bola kaki untuk 3 siswa.
b) 11 buah bola voli, 1 bola voli untuk 3 siswa.
c) 11 buah bola basket, 1 bola basket untuk 3 siswa.
xxvii
d) 11 bola tangan, 1 bola tangan untuk 3 siswa.
e) 2 buah lapangan bola voli.
f) 1 buah lapangan bola basket.
g) 1 buah lapangan sepakbola.
h) 1 buah lapangan bola tangan.
3) Prasarana dan sarana pada cabang olahraga senam :
a) 16 buah hop rotan, 1 hop untuk 2 siswa.
b) 6 buah matras, 1 matras untuk 4 siswa.
c) 2 buah peti lompat, 1 peti lompat untuk 16 siswa.
d) 16 tali lompat, 1 tali lompat untuk 2 siswa.
e) 1 buah balok titian.
f) 1 buah palang tunggal.
g) 2 buah tape recorder.
h) 2 buah kaset senam.
4) Prasarana dan sarana pada cabang olahraga beladiri :
a) 2 pakaian beladiri, 1 untuk putra dan 1 untuk putri.
2 buah body protector.
Berdasarkan deskripsi di atas bahwa sarana dan prasarana dalam
pembelajaran pendidikan jasmani tingkat Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan
Banyudono perlu disikapi secara serius. Upaya untuk meningkatkan kualitas
pendidikan tentu tidak lepas dari faktor sarana dan prasarana pendidikan
jasmani.Adapun pemanfaatan, kondisi, jumlah mempunyai peranan yang sangat
penting dalam pembelajaran, terutama dalam hubungannya dengan usaha
meningkatkan prestasi belajar siswa di sekolah. Dengan jumlah, kondisi, dan lain
sebagainya sarana dan prasarana olahraga dengan baik dan sesuai, maka proses
pembelajaran pedididkan jasmani akan dapat berjalan dengan lancar. Sehingga
tujuan pembelajaran pendidikan jasmani di sekolah dapat tercapai dengan optimal.
e. Fasilitas Pendidikan Jasmani Untuk Sekolahan
Fasilitas olahraga di sekolah merupakan masalah di negara Indonesia.
Ditinjau dari kuantitasnya masih sangat terbatas dan tidak merata dan masih
terlalu jauh dari batas ideal minimal atau standart minimal. Untuk menuju
pendidikan yang berkualitas, maka fasilitas olahraga harus dipenuhi. Adapun yang
xxviii
dimaksud dengan fasilitas menurut hasil Loka Karya Fasilitas Olahraga (1979: 18)
dijelaskan bahwa, “Fasilitas olahraga adalah semua lapangan dan bangunan
beserta perlengkapannya. Dalam hal ini fasilitas tersebut, macam dan jenisnya
dapat berupa lapangan terbuka/luar, lapangan tertutup, kolam renang dan
perlengkapan fasilitas olahraga”.
Pendapat tersebut menunjukkan bahwa, fasilitas olahraga merupakan
lapangan atau bangunan yang disertai dengan perlengkapan olahraga. Sebagai
contoh fasilitas sepakbola berupa lapangan sepakbola yang dilengkapi seperti
gawang, jala, bendera, bola dan lain sebagainya.
Keberadaan fasilitas dalam pendidikan jasmani sangat penting, bahkan
tidak dapat dipisahkan dalam proses pembelajaran pendidikan jasmani.
Ketersediaan fasilitas olahraga yang ideal sesuai dengan standart, maka
pembelajaran pendidikan jasmani akan berjalan lancar sesuai dengan kurikulum.
Namun sebaliknya, fasilitas yang tidak sesuai maka pembelajaran tidak dapat
berjalan sebagaimana mestinya, sehingga pembelajaran tidak sesuai dengan
kurikulum.
Fasilitas adalah sarana untuk melancarkan fungsi atau kemudahan.
Fasilitas secara umum adalah fasilitas yang disediakan untuk kepentingan umum
seperti: jalan raya,alat penerangan, dan lain-lainnya.Fasilitas olahraga di sekolah
masih merupakan masalah di negara indonesia. Ditinjau dari kuantitasnya masih
sangat terbatas dan tidak merata. Masih terlalu jauh dari batas ideal minimal atau
standard minimal.


Menurut Soepartono (1999/2000:) mengatakan bahwa di Perancis
standard fasilitas olahraga untuk sekolah dibedakan dengan standard fasilitas
olahraga untuk perguruan tinggi sebagai berikut:

Standard untuk sekolah
 Lapangan olahraga, luas bruto : 20 m
2
/murid
 Gedung olahraga, luas efektif : 0,6 m
2
/murid
xxix
 Kolam renang tertutup, luas air : 0,15 m
2
/murid
Standard untuk Perguruan Tinggi
 Lapangan olahraga, luas bruto : 21 m
2
/mahasiswa
 Gedung olahraga, luas efektif : 0,5 m
2
/mahasiswa
 Kolam renang tertutup, luas air : 0,6 m
2
/mahasiswa

Melihat standard fasilitas olahraga untuk sekolah di Perancis ini,
sebenarnya standard fasilitas olahraga di sekolah-sekolah di Indonesia sudah
cukup baik untuk diterapkan. Untuk Perguruan Tinggi standard fasilitas
olahraga menggunakan indeks untuk lapangan terbuka sebesar 14,8
m
2
/mahasiswa dan untuk gedung olahraga sebesar 1,1 m
2
/mahasiswa.
Untuk fasilitas olahraga di sekolah rata-rata 7 m
2
/siswa dikatakan rata-
rata karena memang tidak dibagi secara proporsional penggunaannya, berapa
untuk lapangan terbuka, berapa untuk gedung olahraga dan berapa untuk kolam
renang. Lebih jelas dapat dilihat di tabel 1, standard umum prasarana sekolah dan
olahraga berikut ini:







STANDARD UMUM PRASARANA SEKOLAH DAN
OLAHRAGA
Jumlah Kelas
Jumlah Murid
A
Kebutuhan
Prasarana
Sekolah
B
Kebutuhan
Prasarana
Olahraga
Jenis Prasarana
O.R. yang Disediakan
Minimum 5 kelas
(125 Murid)
1250 m
2
(I) 1.100 m
2
 Lap. Olahraga
Serbaguna
(15 x 30) m
2

 Atletik (500 m
2
)

6 – 10 kelas 8 m
2
/Murid (II) 1.400 m
2
 (I)
 Bangsal Terbuka
(12,5 x 25) m
2

xxx
Tinggi 6 m

11 – 20 kelas 8 m
2
/Murid (III) 2.000 m
2
 Lap. Olahraga
Serbaguna +
Atletik
 Bangsal Terbuka
 Lap. Voley/Basket
 Lap. Lain
(15 x 30) m
2


20 – kelas
(diatas 20 kelas)
(Minimum 500 Murid)
10 m
2
/Murid (IV) 2.700 m
2
 (III)
 Lap. Serbaguna
(20 x 40) m
2


Catatan : - Angka-angka yang tercantum merupakan standard kebutuhan Minimum.
- Dimensi yang tercantum tidak mutlak harus diikuti disesuaikan dengan keadaan
setempat.

Dari tabel terlihat bahwa prasarana olahraga memerlukan arena yang
luasnya kurang lebih sama dengan prasarana sekolah (gedung dan halaman
sekolah). Jika prasarana olahraga pendidikan jasmani di sekolah dengan standard
seperti tercantum dalam tabel di atas dijabarkan dalam bentuk gambar secara
berturut-turut adalah sebagai berikut:

 Prasarana olahraga pendidikan jasmani di sekolah untuk tingkat Sekolah Dasar,
Sekolah Menengah Tingkat Pertama dan Sekolah Menengah Umum dengan 5
kelas dan jumlah murid 125-150 murid. Diperlukan area seluas 1.250 m
2
untuk
prasarana dan halaman sekolah di tambah 1.110 m
2
untuk prasarana olahraga/
pendidikan jasmani.


3 4
40 m
1




2


xxxi
 500 m
2

30 m
2
27 m
2
A B


Keterangan:
1. Bangunan Sekolah/kelas
2. Halaman/kebun sekolah
3. Lapangan olahraga serbaguna (15 x 30 m
2
)
4. Lapangan atletik ( 500 m
2
)

 Prasarana olahraga/pendidikan jasmani di sekolah untuk tingkat SD, SLTP dan
SMU dengan 6 – 10 kelas dan jumlah murid 150 – 250 murid. Diperlukan area
seluas 8 m
2
untuk prasarana olahraga/pendidikan jasmani. Disini sudah ada
bangsal tertutup dan bangsal terbuka.









3
(15 x 30) m

4
Min,
500 m
2

60 m

1




2




xxxii
5

(25 x 12,5) m

t = 6 m
1 A
(10 x 16) m
6



40 m A 25 m B


Keterangan :
1. Bangunan sekolah/kelas 1. A. Bangsal tertutup
2. Halaman/kebun sekolah
3. Lapangan olahraga serbaguna (15 x 30 m
2
)
4. Lapangan atletik (min 500 m
2
)
5. Bangsal terbuka
6. Lapangan olahraga lainnya

 Prasarana olahraga/pendidikan jasmani di sekolah untuk tingkat SD, SLTP dan
SMU dengan 18 kelas dan jumlah murid-murid diperlukan arena untuk
prasarana sekolah = 8 m
2
/Murid ditambah 2.000 m
2
untuk prasarana olahraga.



3
(40 x 30) m



5


(25 x 12,5) m




















1







2




4
Minimum 800 m
2

80 m
xxxiii





(12 x 24) m
1 A
t = 6 m



6
(24 x 24) m





40 m 40 m
A B


Keterangan :
1. Bangunan sekolah/kelas 1. A. Bangsal tertutup 12 x 24 m
2

2. Halaman/kebun sekolah
3. Lapangan olahraga serbaguna
4. Lapangan atletik, minimum 800 m
2

5. Bangsal terbuka (25 x 12,5 m
2
)
6. Lapangan olahraga lainnya (24 x 24 m
2
) + (10 x 18 m
2
)

Demikian standard prasarana olahraga di sekolah ternyata digunakan
standard per-murid. Jika jumlah murid sedikit maka lapangan olahraga yang
diperlukan relatif lebih kecil dibanding dengan sekolah yang jumlah muridnya
banyak. Ternyata fasilitas lapangan untuk pendidikan jasmani tidak sama dengan
fasilitas untuk cabang-cabang olahraga yang sebenarnya, sehingga dalam
pelaksanaannya cabang-cabang olahraga untuk pendidikan jasmani harus
dimodifikasi.

2. Kurikulum

a. Pengertian Kurikulum
Ada tiga variabel utama yang saling berkaitan dalam strategi pelaksanaan
pendidikan di sekolah. Ketiga variabel tersebut adalah kurikulum, guru dan
xxxiv
pengajaran. Nana Sudjana (2005:1) menggambarkan keterkaitan ketiga variabel
tersebut sebagai berikut:







Gambar 4. Skema Keterkaitan Komponen-Komponen di Sekolah
(Nana Sudjana, 2005:1)

Skema tersebut menunjukkan bahwa, guru menempati kedudukan
sentral dalam pendidikan, karena guru peranannya sangat menentukan. Guru harus
mampu menterjemahkan dan menjabarkan nilai-nilai yang terdapat dalam
kurikulum, kemudian mentransformasikan nilai-nilai tersebut kepada siswa
melalui proses pengajaran di sekolah. Guru tidak membuat atau menyusun
kurikulum, tetapi guru menggunakan kurikulum, menjabarkannya, serta
melaksanakannya melalui proses pengajaran. Hal ini artinya, proses pengajaran
pada hakikatnya adalah pelaksanaan kurikulum oleh guru dalam ruang lingkup
yang lebih khusus dan terbatas.

Ditinjau dari bahasanya, kurikulum berasal dari bahasa Yunani yaitu,
“curir artinya pelari”. Menurut Nana Sudjana (2005:2) bahwa:
Kata curere artinya tempat berpacu. Curriculum diartikan jarak yang
ditempuh oleh seorang pelari. Pada saat ini kurikulum diartikan sejumlah
mata pelajaran yang harus ditempuh oleh siswa untuk mencapai ijasah.
Rumusan kurikulum tersebut mengandung makna bahwa isi kurikulum tidak
lain adalah sejumlah mata pelajaran (subjek batter) yang harus dikuasai siswa,
agar siswa memperoleh ijasah. Itulah sebabnya kurikulum sering dipandang
sebagai rencana pelajaran untuk siswa.

Pendapat tersebut menunjukkan bahwa, isi kurikulum yaitu sejumlah
mata pelajaran yang harus disampaikan kepada siswa sesuai dengan jenjang
pendidikannya. Dengan kata lain, kurikulum dapat diartikan sebagai program
Kurikulum Siswa
Guru Pengajaran
xxxv
belajar bagi siswa (plan for learning) yang disusun secara sistematik dan
diberikan oleh lembaga pendidikan tertentu untuk mencapai tujuan pendidikan.
b. Pengembangan Kurikulum
Kurikulum merupakan wahana belajar-mengajar yang dinamis sehingga
perlu dinilai dan dikembangkan secara terus-menerus dan berkelanjutan sesuai
dengan perkembangan yang ada dalam masyarakat. Adapun yang dimaksud
dengan pengembangan kurikulum adalah suatu proses yang menentukan
bagaimana pembuatan kurikulum akan berjalan.
c. Komponen-Komponen Kurikulum
Suatu kurikulum di lembaga pendidikan memiliki komponen-komponen
penting agar tujuan pendidikan dapat tercapai dengan baik. Menurut Soedarminto
(1993:8) bahwa, “kurikulum suatu sekolah mengandung unsur atau komponen inti
yaitu : tujuan, isi, organisasi dan penilaian”.
Kurikulum merupakan suatu program untuk mencapai sejumlah tujuan
pendidikan tertentu. Oleh karena itu dalam kurikulum suatu sekolah setelah
terkandung tujuan-tujuan pendidikan yang ingin dicapai melalui sekolah yang
bersangkutan. Menurut Soedarminto (1993:8) bahwa, “Tujuan kurikulum ada dua
yaitu : tujuan yang ingin dicapai sekolah secara keseluruhan dan tujuan yang ingin
dicapai dalam setiap bidang studi”.
Tujuan dari suatu kurikulum mencakup tujuan lembaga dan bidang studi.
Tujuan-tujuan tersebut biasanya digambarkan dalam bentuk pengetahuan, sikap
dan ketrampilan yang diharapkan dimiliki siswa setelah mereka menyelesaikan
seluruh program pendidikan dari sekolah tersebut. Tujuan-tujuan dari sekolah
tersebut dinamakan tujuan institusional atau tujuan lembaga. Atas dasar tujuan
institusional inilah kemudian ditetapkan di bidang-bidang studi atau bidang
pengajaran yang akan diajarkan pada sekolah yang bersangkutan.
Dalam isi program kurikulum dari suatu sekolah dapat dibedakan atas dua
hal yaitu jenis-jenis bidang studi yang diajarkan di sekolah tersebut dan isi
program dari masing-masing bidang studi. Jenis bidang studi yang diajarkan
misalnya IPS, IPA, Bahasa Indonesia, Matematika, Pendidikan Jasmani dan lain-
lain. Sedang isi program setiap bidang studi yaitu bahan pengajaran dari setiap
bidang studi. Bahan pengajaran dari setiap bidang studi biasanya diuraikan dalam
xxxvi
bentuk topik atau pokok bahasan yang dilengkapi dengan sub-pokok bahasan.
Bahan pengajaran ini diterapkan atas dasar tujuan-tujuan yang ingin dicapai dalam
bidang studi yang bersangkutan, yaitu tujuan kurikuler dan tujuan instruksional.
d. Peran Guru dalam Pengembangan Kurikulum
Keterlibatan guru dalam model-model pengembangan kurikulum
tentunya bukan kebetulan belaka. Guru adalah orang yang tahu persis situasi dan
kondisi diterapkannya kurikulum yang berlaku serta bertanggung jawab atas
tercapainya hasil belajar, maka sudah seharusnya guru berperan dalam
pengembangan kurikulum. Peran guru diwujudkan dalam bentuk-bentuk kegiatan
berikut ini:
1. Merumuskan tujuan khusus pengajaran berdasarkan tujuan-tujuan kurikulum
diatasnya dan karakteristik pebelajar, mata pelajaran/bidang studi, dan
karakteristik situasi kondisi sekolah atau kelas.
2. Merencanakan kegiatan pembelajaran yang dapat secara efektif membantu
pebelajar mencapai tujuan yang ditetapkan.
3. Menerapkan rencana/program pembelajaran yang dirumuskan dalam situasi
pembelajaran yang nyata.
4. Menevaluasi hasil dan proses belajar pada pebelajar.
5. Mengevaluasi interaksi antara komponen-komponen kurikulum yang
diimplementasikan.
3. Pendidikan Jasmani di Sekolah Dasar

a. Pengertian Pendidikan Jasmani
Pendidikan jasmani merupakan bagian integral dari sistem pendidikan
secara keseluruhan, yang memfokuskan pengembangan aspek kebugaran jasmani,
ketrampilan gerak, ketrampilan berfikir kritis, stabilitas emosional, ketrampilan
sosial, penalaran dan tindakan moral melalui aktivitas jasmani. Di dalam
intensifikasi penyelenggaraan pendidikan sebagai suatu proses pembinaan
manusia yang berlangsung seumur hidup, peranan pendidikan jasmani sangat
penting yakni memberikan kesempatan pada siswa untuk terlibat langsung dalam
aneka pengalaman belajar melalui aktivitas jasmani yang dilakukan secara
sistematis. Pembekalan pengalaman belajar itu diarahkan untuk membina
sekaligus membentuk gaya hidup sehat dan aktif sepanjang hayat.
Pendidikan jasmani merupakan media untuk mendorong perkembangan
ketrampilan motorik, kemampuan fisik, pengetahuan dan penalaran, penghayatan
xxxvii
nilai-nilai (sikap-mental-emosional-spiritual-sosial) serta pembiasaan pola hidup
sehat yang bermuara untuk merangsang pertumbuhan dan perkembangan yang
seimbang. Dengan pendidikan jasmani siswa akan memperoleh berbagai
ungkapan yang erat kaitannya dengan kesan pribadi yang menyenangkan serta
berbagai ungkapan yang kreatif, inovatif, terampil dan memiliki kebugaran
jasmani dan kebiasana hidup sehat serta memiliki pengetahuan dan pemahaman
terhadap gerak manusia. Berkaitan dengan pendidikan jasmani Aip Syarifuddin
dan Muhadi (1991/1992: 4) menyatakan, “pendidikan jasmani adalah suatu proses
aktivitas jasmani yang dirancang dan disusun secara sistematik untuk merangsang
pertumbuhan dan perkembangan, meningkatkan kemampuan dan keterampilan
jasmani, kecerdasan dan pembentukan watak, serta nilai dan sikap yang positif
bagi setiap warga negara dalam rangka mencapai tujuan pendidikan”. Menurut
Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) sekolah dasar (2003: 6) bahwa,
“Pendidikan jasmani merupakan proses pendidikan yang memanfaatkan aktivitas
jasmani dan direncanakan secara sistematis bertujuan untuk meningkatkan
individu secara organik, neuromuskuler, perceptual kognitif, sosial dan emosional.
Pendapat tersebut menunjukkan bahwa, pendidikan jasmani merupakan
suatu pendidikan yang di dalamnya mencakup pengembangan individu secara
menyeluruh. Cakupan pendidikan jasmani tidak hanya pada aspek jasmani saja,
tetapi juga aspek neuromuskuler, perceptual, kognitif, sosial dan emosional.
b. Hakikat Belajar Pendidikan Jasmani
Pendidikan jasmani merupakan salah satu alat yang sangat penting untuk
merangsang pertumbuhan dan perkembangan manusia, karena pendidikan jasmani
sangat erat kaitannya dengan gerak manusia. Gerak bagi manusia sebagai aktivitas
jasmani merupakan salah satu kebutuhan hidup yang sangat penting, yaitu sebagai
dasar bagi manusia untuk belajar, baik belajar mengenal alam sekitar dalam usaha
memperoleh berbagai pengalaman berupa pengetahuan dan ketrampilan, nilai dan
sikap, maupun belajar untuk mengenal diri sendiri sebagai makhluk individu dan
makhluk sosial dalam usaha penyesuaian dan mengatasi perubahan-perubahan
yang terjadi di lingkungannya. Seperti dikemukakan Sukintaka (2004: 36) bahwa,
“Pendidikan jasmani adalah pendidikan melalui gerak manusia. Akibat dari hal
tersebut, maka pembelajaran pendidikan jasmani harus mampu mengembangkan
seluruh aspek pribadi manusia dan harus berpegang teguh kepada norma-norma
pendidikan”.
Wujud dari pelaksanaan pengajaran pendidikan Jasmani di sekolah
berpangkal pada gerak siswa, yang menampakkan dirinya ke luar terutama dalam
bentuk-bentuk aktivitas jasmaninya. Namun bukanlah semata-mata hanya
berfungsi untuk merangsang dan mengembangkan organ-organ tubuh serta
fungsinya saja, melainkan juga demi pembentukan dan pengembangan
kepribadian yang utuh dan harmonis di dalam kehidupannya yaitu dalam rangka
membentuk manusia pembangunan yang dapat membangun dirinya sendiri dan
secara bersama-sama bertanggung jawab atas pembangunan bangsa. Oleh sebab
itu, apabila program pendidikan jasmani yang diterapkan dalam dunia pendidikan
dapat dilaksanakan sebagaimana mestinya dengan diarahkan, dibimbing dan
dikembangkan secara wajar merupakan bagian yang sangat penting bagi
xxxviii
kehidupan siswa dan akan sangat berarti serta bermanfaat dalam pendidikan.
Dengan demikian pendidikan jasmani merupakan sarana untuk mewujudkan
tercapainya tujuan pendidikan.
c. Tujuan Pendidikan Jasmani Sekolah Dasar
Pendidikan jasmani merupakan jenis pendidikan yang mengutamakan
aktivitas gerak sebagai media pendidikan. Berdasarkan kurikulum pendidikan
jasmani bahwa, tujuan pendidikan jasmani dari masing-masing jenjang
pendidikan berbeda-beda. Menurut M. Furqon H (2007: 3-4) bahwa pendidikan
jasmani sekolah dasar bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai
berikut:
1) Mengembangkan ketrampilan pengelolaan diri dalam upaya mengembangkan
dan pemeliharaan kebugaran jasmani serta pola hidup sehat melalui berbagai
aktivitas jasmani dan olahraga terpilih.
2) Meningkatkan pertumbuhan fisik dan pengembangan psikis yang lebih baik.
3) Meningkatkan kemampuan dan ketrampilan gerak dasar.
4) Meletakkan landasan karakter moral yang kuat melalui internalisasi nilai-nilai
yang terkandung di dalam pendidikan jasmani, olah raga dan kesehatan.
5) Mengembangkan sikap sportif, jujur, disiplin, bertanggung jawab, kerjasama,
percaya diri dan demokratis.
6) Mengembangkan keterampilan untuk menjaga keselamatan diri sendiri, orang
lain dan lingkungan.
7) Memahami konsep aktivitas jasmani dan olahraga di lingkungan yang bersih
sebagai informasi untuk mencapai pertumbuhan fisik yang sempurna, pola
hidup sehat dan kebugaran, terampil, serta memiliki sikap yang positif.
Pendapat tersebut menunjukkan bahwa, pendidikan jasmani di sekolah
dasar bertujuan untuk mengembangkan kebugaran jasmani, pertumbuhan fisik,
perkembangan psikis, meningkatkan ketrampilan gerak, membentuk karakter
moral yang baik, menumbuhkan sikap sportif mengembangkan keterampilan
menjaga keselamatan dan pencapaian pertumbuhan fisik yang sempurna, pola
hidup yang sehat dan kebugaran serta memiliki sikap yang sportif.


d. Ruang Lingkup Pendidikan Jasmani untuk Sekolah Dasar
Ruang lingkup pendidikan jasmani untuk sekolah dasar mencakup
banyak aspek. Menurut M. Furqon H (2007: 4) bahwa ruang lingkup pendidikan
jasmani dan kesehatan meliputi aspek-aspek sebagai berikut:
xxxix
1) Permainan dan olahraga meliputi olahraga tradisional, permainan, eksplorasi
gerak, ketrampilan lokomotor non lokomotor dan manipulatif, atletik, kasti,
rounders, kippers, sepakbola, bola basket, bolavoli, tennis meja, tennis
lapangan, bulu tangkis, dan beladiri serta aktivitas lainnya.
2) Aktivitas pengembangan diri meliputi: mekanika sikap tubuh, komponen
kebugaran jasmani, dan bentuk postur tubuh serta aktivitas lainnya.
3) Aktivitas senam meliputi: ketangkasan sederhana, ketangkasan tanpa alat,
ketangkasan dengan alat, dan senam lantai, serta aktivitas lainnya.
4) Aktivitas ritmik meliputi: gerak bebas, senam pagi, SKJ, dan senam aerobic
serta aktivitas lainnya.
5) Aktivitas ritmik meliputi: permainan di air, keselamatan air, ketrampilan gerak
di air, dan renang serta aktivitas lainnya.
6) Pendidikan luar kelas meliputi: piknik/karyawisata, pengenalan lingkungan.
Pendapat tersebut menunjukkan bahwa ruang lingkup pendidikan jasmani
untuk sekolah dasar meliputi enam aspek yaitu: olahraga permainan,
pengembangan diri, aktivitas senam, aktivitas ritmik, aktivitas air dan pendidikan
luar kelas. Dari masing-masing aspek tersebut di dalamnya terdiri beberapa
macam cabang olahraga yang telah diatur berdasarkan kurikulum yang berlaku.
Melalui kegiatan olahraga tersebut diharapkan siswa akan tumbuh dan
berkembang secara menyeluruh baik fisik maupun psikologis.

4. Hubungan Antara Jumlah Siswa Sarana dan Prasarana Dengan
Pencapaian Hasil Belajar.
Untuk memperlancar proses jalannya belajar mengajar dalam rangka
untuk tercapainya tujuan pendidikan, salah satunya faktor yang mempengaruhi
adalah sarana dan prasarana pendidikan. Dengan tersedianya fasilitas pendidikan
yang berkualitas dan kuantitas proses belajar mengajar dapat berkembang dan
dapat ditingkatkan. Sarana dan prasarana merupakan salah satunya penentu
kebehasilan dalam proses belajar pendidikan jasmani.
Penyediaan sarana dan prasarana yang cukup memadai baik dari segi mutu
dan dari segi jumlahnya diharapkan akan dapat memperlancar jalan proses belajar
mengajar pendidikan jasmani. Dengan demikian tujuan pendidikan jasmani akan
berjalan dengan baik .
Berdasarkan pendapat para ahli diatas maka dapat dimaksudkan dengan
pemanfaatan sarana dan prasarana pembelajaran pendidikan jasmani dalam
xl
penelitian ini menunjukkan bagaimana pemanfaatan sarana dan prasarana
olahraga yang ada ditingkat Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Banyudono
selain itu dapat di simpulkan : a).Prinsip-prinsip latihan dalam pendidikan jasmani
olahraga. b). Jumlah waktu yang tersedianya dalam proses pembelajaran
pendidikan jasmani. c). Jumlah siswa dalam latihan olahraga pendidikan jasmani,
maka dapat disusun standar sarana dan prasarana pendidikan jasmani Sekolah
Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009.
Sedang untuk menentukan jumlah sarana dan prasarana pendidkan
jasmani yang ideal yang seharusnya di miliki tiap-tiap sekolah, dapat diukur
melihat standart pemakaian sarana dan prasarana yang sudah ada.


B. Kerangka Berfikir

Pendidikan jasmani adalah suatu pembelajaran melalui aktivitas jasmani
yang didesain untuk meningkatkan kebugaran jasmani, mengembangkan
ketrampilan motorik, pengetahuan dan perilaku hidup sehat dan aktif, sikap
sportif, dan kecerdasan emosi. Dengan pendidikan jasmani siswa sakn
memperoleh berbagai ungkapan yang erat kaitannya dengan kesan pribadi yang
menyenangkan serta berbagai ungkapan yang kreatif, terampil dan memiliki
kebugaran jasmani dan kebiasaan hidup sehatserta memiliki pengetahuan dan
pemahaman terhadap gerak manusia.
Materi permainan dan olahraga dalam silabus mata pelajaran pendidikan
jasmani terdiri dari cabang-cabang permainan dan olahraga yang sering dijumpai
dalam masyarakat, sehingga tidak menutup kemungkinan anak menjadi
bersemangat, tertarik dan bersungguh-sungguh untuk mengikuti pendidikan
jasmani pembelajaran permainan dan olahraga, dengan harapan mereka dapat
mempergunakan aktivitas yang dipelajari di masyarakat tersebut untuk
mendapatkan nilai yang lebih tinggi dalam pembelajaran.
Sarana dan prasarana merupakan kebutuhan yang harus ada di dalam
pembelajaran pendidikan jasmani. Penggunaan sarana dan prasarana dapat
meningkatkan hasil belajar siswa atau anak didik, bahkan siswa dapat
mengapresiasikan keinginannya untuk melakukan pendidikan jasmani.
Tersedianya sarana dan prasarana pembelajaran yang mencukupi akan
memperlancar proses pembelajaran, memberi peluang lebih banyak pada anak
untuk melakukan pengulangan latihan, menumbuhkan semangat, sehingga mampu
meningkatkan kesegaran jasmani, ketrampilan dalam pembelajaran permainan dan
olahraga sebagai indikator keberhasilan proses pembelajaran.
Untuk dapat disesuaikan dengan kebutuhan dalam proses pembelajaran,
usaha pengadaan sarana dan prasarana pembelajaran pendidikan jasmani
pembelajaran permainan dan olahraga diperlukan identifikasi terhadap materi
yang diberikan. Upaya untuk meningkatkan kualitas pendidikan jasmani tentu
tidak lepas dari faktor adanya sarana dan prasarana pendidikan jasmani.
xli
Sarana dan prasarana pembelajaran pendidikan jasmani merupakan salah
satu dari alat dan tempat pembelajaran, dimana sarana dan prasarana mempunyai
peran yang penting dalam proses pembelajaran. Keberhasilan proses belajar
mengajar pendidikan jasmani berkaitan erat dengan banyak faktor antara lain,
kondisi guru, kurikulum, siswa, serta sarana dan prasarana pendidikan jasmani.
Bahwa dalam penggunaan sarana dan prasarana pendidikan jasmani di
sekolah-sekolah harus diperhatikan benar-benar agar dapat tercipta suatu proses
yang maksimal. Kesesuaian sarana dan prasarana pendidikan jasmani harus
dipenuhi supaya dalam penggunaannya dapat semaksimal mungkin. Dengan
tersedianya sarana dan prasarana pendidikan jasmani yang lengkap, akan
menimbulkan keleluasaan siswa dalam melakukan aktifitas pendidikan jasmani
yang selanjutnya mampu menumbuhkan otomatisasi gerakan siswa.
Tersedianya sarana dan prasarana pengajaran pendidikan jasmani yang
sesuai dengan jumlah siswa akan memberikan dan meningkatkan mutu kualitas
tujuan pendidikan jasmani.

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

A. Tempat dan waktu penelitian
1. Tempat Penelitian
Untuk memperoleh keterangan yang dibutuhkan dalam pemecahan
masalah penelitian, penelitian ini telah dilaksanakan dimasing-masing sekolah
khususnya Sekolah Dasar Negeri se-Kecematan Jatinom Kabupaten Klaten yang
terdiri dari 36 Sekolah Dasar. Adapun nama-nama Sekolah Dasar tersebut adalah:
Tabel 2. Daftar Nama Sekolah Dasar Negeri se-Kecematan Jatinom Kabupaten
Klaten .

No Nama Sekolah Dasar Negeri No Nama Sekolah Dasar Negeri
1 SD N Jatinom 19 SD N 2 Puluhan
2 SD N 1 Glagah 20 SD N 2 Krajan
3 SD N 1 Gedaren 21 SD N 2 Gedaren
xlii
4 SD N 1 Puluhan 22 SD N 2 Bonyokan
5 SD N 1 Bonyokan 23 SD N 2 Beteng
6 SD N 1 Jemawan 24 SD N 2 Bandungan
7 SD N 1 Tibayan 25 SD N 2 Tibayan
8 SD N 1 Beteng 26 SD N 2 Temuireng
9 SD N 1 Bandungan 27 SD N 2 Pandeyan
10 SD N 1 Bengking 28 SD N 2 Mranggen
11 SD N 1 Kayumas 29 SD N 2 Socokangsi
12 SD N 1 Socokangsi 30 SD N 2 Kayumas
13 SD N 1 Krajan 31 SD N 2 Jemawan
14 SD N 1 Rd. Lanang 32 SD N 3 Socokangsi
15 SD N 1 Temuireng 33 SD N 2 Rd. Lanang
16 SD N Cawan 34 SD N 3 Krajan
17 SD N 2 Glagah 35 SD N 2 Bengking
18 SD N 1 Mranggen 36 SD N 3 Glagah

2. Waktu Penelitian

1. Penelitian pertama dilaksanakan tanggal 25 Februari 2009, dengan 4 Sekolah
Dasar. Pengambilan angketnya tanggal 27 Februari 2009.
2. Penelitian kedua dilaksanakan tanggal 28 Februari 2009, dengan 5 Sekolah
Dasar. Pengambilanya tanggal 3 maret 2009.
3. Penelitian ketiga dilaksanakan tanggal 4 maret 2009, dengan 4 Sekolah Dasar.
Pengambilannya tanggal 7 maret 2009.
4. Penelitian keempat dilaksanakan tanggal 10 maret 2009, dengan 6 Sekolah
Dasar. Pengambilannya tanggal 14 maret 2009.
5. Penelitian kelima dilaksanakan tanggal 16 maret 2009, dengan 9 Sekolah
Dasar.
Pengambilannya tanggal 20 maret 2009.
6. Penelitian keenam dilaksanakan tanggal 21 maret 2009, dengan 8 Sekolah
Dasar.
Pengambilannya tanggal 28 maret 2009.
xliii


B. Metode Penelitian
Berdasarkan maksud dan tujuan dari penelitian ini, metode penelitian
yang digunakan adalah deskriptif kuantitatif, teknik pengumpulan data yang
dilakukan dengan metode survei. Sugiyanto (1995: 52) menyatakan, “Metode
survei adalah penelitian yang dilakukan dengan cara mengumpulkan data yang
relatif terbatas dari sejumlah kasus yang jumlahnya relatif banyak. Pada dasarnya
survei berguna untuk mengetahui apa yang ada tanpa mempertanyakan mengapa
hal itu ada”.

C. Populasi dan Sampel Penelitian
1. Populasi
Populasi dalam penelitian ini yaitu Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan
Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009.

2. Sampel Penelitian
Sampel penelitian adalah guru pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan
Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten sebanyak 33 guru
pendidikan jasmani, dan 3 Kepala sekolah yang tidak memiliki guru pendidikan
jasmani.

D. Teknik Penggumpulan Data
Dalam data diperoleh dengan menggunakan beberapa metode antara lain
:
1. Dokumentasi
Dokumentasi adalah metode pengumpulan data yang dilakukan dengan jalan
mencatat dan menyalin berbagai dokumen yang ada dalam intansi terkait
Suharsimi Arikunto (2002: 135). Dalam penelitian ini data yang diperoleh dari
xliv
metode dokumentasi adalah daftar Sekolah Dasar Negeri se-Kecematan
Jatinom Kabupaten Klaten yang merupakan populasi penelitian ini.
2. Observasi
Observasi adalah cara pengumpulan data dengan cara dengan cara melakukan
pengamatan dan pencacatan secara sistematik terhadap gejala atau fenomena
yang ada dalam objek penelitian Suharsmi Arikunto (2002:133) Dalam
penelitian data yang diperoleh dengan cara mencatat secara langsung objek
yang di teliti. Adapun data yang diperoleh dengan cara ini adalah data tentang
ketersedian sarana dan prasarana olahraga, dan pemanfaatan sarana prasarana
olahraga di Sekolah Dasar Negeri se-Kecematan Jatinom Kabupaten Klaten.
3. Angket atau quisioner
Angket adalah sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk
memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan yang berisi daftar
pertayaan ditunjukan kepada guru pendidikan jasmani Suharsimi Arikunto
(2002:128) Data yang di peroleh dengan metode angket adalah data tetang
ketersediaan dan manfaat sarana dan prasarana olahraga yang di isi oleh guru
pendidikan jasmani.




E. Teknik Analisis Data
Teknik analisis data merupakan bagian penting dalam penelitian, karena
anlisis data dapat memberi arti dan makna yang berguna dalam memecahkan
masalah dalam penelitian . Dari data yang akan diperoleh kemudian di analisis.
Adapun teknik anlisis yan digunakan dalam penelitian ini adalah secara diskriptif
yang didasarkan pada analisis kuantitatif.
Setelah data terkumpul langkah selanjutnya data yang diperoleh
ditabulasikan berdasarkan jenis data yaitu kuantitatif. Adapun langkah – langkah
pengumpulan data sebagai berikut;
xlv
1. Mendata jumlah Sekolah Dasar Negeri se-Kecematan Jatinom Kabupaten
Klaten, jumlah siswa tiap kelas, jumlah kelas dan rata- rata jumlah siswa tiap
kelas.
2. Mendata sarana dan prasarana pengajaran pendidikan jasmani yang diajarkan
masing- masing sekolah
3. Menetukan jumlah ideal sarana dan prasarana pendidikan jasmani masing-
masing nomor cabang olahraga yang di ajarkan dimasing-masing sekolah
4. Memprosentasekan jumlah sarana dan sarana pendidikan jasmani masing-
masing cabang olahraga yang diajarkan dari sekolah yang bersangkutan
dengan jumlah fasilitas yang ideal dikalikan 100% dengan rumus ini
Suharsimi Arikunto (1989: 115)

100% x
ideal yang fasilitas jumlah
tersedia yang fasilitas jumlah
Prosentase 
5. Menjumlahkan prosentase sarana dan prasrana pendidikan jasmani salah satu
cabang olahraga
6. Rata-arata prosentase sarana dan prasarana pendidikan jasmani salah satru
cabang olahraga dengan jumlah prosentase seluruh nomor dibagi nomor
cabang olahraga yang bersankutan sebagai berikut:
N
P
Mp


Keterangan
Mp = Rata-rata prosentase
ヲp ÷ Jumlah seluruh prosentase sarana dan prasarana pendidikan
jasmani salah satu cabang olahraga
N = Jumlah fasilitas dan masing-masing olahraga

7. Menarik kesinpulan dengan menggunakan penilaian dari Suhasimi Arikunto
(1986:115) sebagai berikut:
Tabel 3 .Standar prosentase penilaian sarana dan prasarana .
No Jumlah Prosentase Kategori
1. 81 – 100 100% Baik sekali
xlvi
2. 61 – 080 080% Baik
3. 41 – 060 060% Sedang
4. 21 – 040 040% Kurang
5. 00 – 020 020% Kurang sekali

BAB IV
HASIL PENELITIAN

A. Deskripsi Data

Dari hasil penelitian yang telah dilaksanakan dapat dikumpulkan data
terhadap sampel yang telah ditentukan kemudian data tersebut kemudian
dikelompokkan dan dianalisis seperti terlihat pada lampiran. Adapun diskripsi
analisis hasil analisis data sarana dan prasarana secara keseluruhan terlihat dalam
bentuk tabel sebagai berikut :

Tabel 4. Data Jumlah Keadaan Sarana dan Prasarana Pengajaran Pendidikan
jasmani Pada Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten
Klaten Tahun 2009.

Cabang Olahraga
Atletik Permainan Senam
Alat Jmlh Alat Jmlh Alat Jmlh
1. Start block 50 1. Bola Voli 45 1. Matras 30
2.Tongkat estafet 64 2. Bola Kaki 66 2. Tali Lompat 16
3. Peluru 88 3. Bola Tangan 11 3. Peti Lompat 7
4. Cakram 6 4. Bola Basket 6 4. Palang tunggal 3
5. Lembing 2 5. Hob rotan 13
6. Balok Titian 9
7. Tape Recorder 38
8. Kaset SKJ 92

xlvii

Lapangan/Halaman 36 Lapangan/Halaman 36



B. Hasil Penelitian

Hasil penelitian yang diperoleh melalui jawaban dari soal-soal angket
yang disajikan dengan memperhatikan kawasan evaluasi yang digunakan. Masing-
masing kawasan tersebut dipilih lagi berdasar indikator yang ada didalamnya.
Hasil yang lebih lengkapnya lihat dalam lampiran.

1. Memcari Rata-rata Jumlah Siswa Tiap-tiap Kelas
Hasil perhitungan rata-rata jumlah siswa tiap kelas adalah sebagai
berikut:


ada yang kelas jumlah
n keseluruha siswa Jumlah
rata - Rata 

4797

= = 22
220



Jadi rata-rata jumlah siswa yang ada di Sekolah Dasar Negeri se-
Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 adalah 22 siswa perkelas.
Hasil selengkapnya lihat pada lampiran 1.

2. Menentukan Jumlah Sarana dan Prasarana Pendidikan Jamani yang
Ideal
Dalam penelitian ini menilai keadaan sarana dan prasarana pendidikan
jasmani di Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun
2009 mengunakan rumus sebagai berikut :
xlviii

100% x
ideal yang fasilitas jumlah
tersedia yang fasilitas jumlah
Prosentase 
Adapun hasil perhitungan sarana dan prasarana nilai rata-rata pendidikan
jasmani yang ideal Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten
Klaten Tahun 2009 adalah:
Tabel 5. Hasil Perhitungan Rata-rata Sarana dan Prasarana Pengajaran Pendidikan
Jasmani pada Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten
Klaten Tahun 2009

No Cabang Olahraga Rata-rata % Rata-rata %
Sarana Prasarana
1 Atletik 14,3 46.3
2 Permainan 14,5 29,2
3 Senam 48,4

Dari hasil analisis data masing-masing cabang olahraga seluruh Sekolah
Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2008 adalah
sebagai berikut:
1 Sarana untuk cabang olahraga atletik di Sekolah Dasar Negeri se-
Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 masuk dalam kategori
kurang sekali, dan prasarana untuk cabang olahraga atletik di Sekolah
Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 masuk
dalam kategori sedang.
2 Sarana untuk cabang olahraga permainan di Sekolah Dasar Negeri se-
Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 masuk dalam kategori
kurang sekali, dan prasarana untuk cabang olahraga permainan di Sekolah
Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 masuk
dalam kategori kurang.
3 Sarana dan prasarana untuk cabang olahraga senam di Sekolah Dasar
Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 masuk
dalam kategori sedang.
xlix
Dari uraian diatas cabang olahraga di Sekolah Dasar Negeri se-
Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 cabang Atletik menjadi yang
terbanyak jumlah prosentasenya dan cabang permainan yang paling sedikit jumlah
prosentase sarana dan prasarana olahraganya. Selengkapnya lihat pada lampiran
5-7.
Tabel 6. Hasil penelitian sarana dan prasarana pendidikan jasmani keseluruhan
cabang olahraga di Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom
Kabupaten Klaten Tahun 2009.

Cabang Olahraga
Atletik
Permainan Senam
No. Nama Sekolah
Sarana Prasarana Sarana Prasarana
Sarana &
Prasarana
1 SD N Jatinom 31,87 33,33 11,11 0,00 87,35
2 SD N 1 Bonyokan 20,00 33,33 6,25 0,00 23,02
3 SD N 2 Bonyokan 11,67 50,00 15,00 50,00 45,83
4 SD N 1 Glagah 20,00 33,33 5,56 50,00 33,33
5 SD N 2 Glagah 17,14 66,67 11,11 50,00 33,33
6 SD N 3 Glagah 16,67 50,00 5,00 25,00 68,89
7 SD N 1 Puluhan 5,71 33,33 10,00 25,00 34,72
8 SD N 2 Puluhan 10,00 33,33 5,56 0,00 94,44
9 SD N 2 Pandeyan 16,00 50,00 11,11 25,00 46,67
10 SD N 1 Gedaren 34,00 50,00 32,14 50,00 59,26
11 SD N 2 Gedaren 23,33 33,33 10,71 75,00 85,80
12 SD N 1 Krajan 20,00 66,67 9,38 25,00 26,39
13 SD N 2 Krajan 3,33 33,33 5,56 25,00 33,33
14 SD N 3 Krajan 2,00 33,33 7,14 0,00 56,67
15 SD N 1 Jemawan 31,67 50,00 17,86 50,00 26,39
16 SD N 2 Jemawan 2,86 33,33 7,14 50,00 48,61
17 SD N Cawan 13,33 50,00 8,33 50,00 69,44
18 SD N 1 Mranggen 18,33 50,00 8,33 50,00 33,33
19 SD N 2 Mranggen 10,00 33,33 8,33 50,00 48,15
20 SD N 1 RD.Lanang 36,00 33,33 10,00 50,00 47,22
21 SD N 2 RD.Lanang 15,00 66,67 10,71 25,00 33,33
22 SD N 1 Tibayan 4,00 50,00 15,00 50,00 46,03
23 SD N 2 Tibayan 3,33 50,00 12,50 50,00 24,07
24 SD N 1 Beteng 4,00 33,33 10,00 0,00 34,72
25 SD N 2 Beteng 4,00 50,00 15,00 50,00 56,94
26 SD N 1 Bengking 28,00 50,00 25,00 50,00 61,11
27 SD N 2 Bengking 4,00 50,00 15,00 50,00 36,11
28 SD N 1 Bandungan 16,00 33,33 30,00 0,00 80,56
29 SD N 2 Bandungan 4,00 66,67 10,00 0,00 13,89
30 SD N 1 Kayumas 38,00 66,67 45,00 0,00 86,11
l
31 SD N 2 Kayumas 4,00 66,67 15,00 0,00 22,22
32 SD N 1 Socokangsi 32,00 50,00 60,00 0,00 44,44
33 SD N 2 Socokangsi 2,00 33,33 10,00 0,00 55,56
Cabang Olahraga
No Nama Sekolah Atletik Permainan Senam
Sarana Prasarana Sarana Prasarana
Sarana &
Prasarana
34 SD N 3 Socokangsi 4,00 33,33 10,00 0,00 44,44
35 SD N 1 Temuireng 4,00 66,67 10,00 25,00 55,56
36 SD N 2 Temuireng 4,00 50,00 25,00 50,00 44,44
Rata-rata 14,28 46,30 14,55 29,17 48,38

Dari hasil perhitungan prosentase di atas rata-rata masing-masing cabang
olahraga pendidikan jasmani tentang keadaan sarana dan prasarana pengajaran
pendidikan jasmani Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten
Klaten Tahun 2009 dapat diketahui bahwa keadaan sarana dan prasarana atletik
dalam kategori kurang sekali dan sedang. Keadaan sarana dan prasarana
permainan dalam kategori kurang sekali dan kurang. Keadaan sarana dan
prasarana senam masuk dalam kategori sedang.

C. Pembahasan

Dari hasil perhitungan prosentase sarana dan prasarana pengajaran
pendidikan jasmani pada Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten
Klaten Tahun 2009 dapat diketahui bahwa kondisi sarana dan prasarana tiap
cabang tidak sama. Dari data yang diperoleh menujukan bahwa rata-rata
prosentase untuk cabang atletik keadaan sarananya 14,3% dalam kategori kurang
sekali dan prasarananya 46.3% dalam kategori sedang. Cabang permainan
keadaan sarananya 14,5% dalam kategori kurang sekali dan prasarananya 29,2%
dalam kategori kurang. Untuk cabang senam rata-rata sedang dengan prosentase
48,4%.
Setelah diteliti keadaan sarana dan prasarana pendidikan jasmani pada
Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009
ketiga cabang olahraga tersebut digabungkan dan disimpulkan bahwa rata-rata
keadaa sarana dan prasarana pedidikan jasmani Sekolah Dasar Negeri se-
Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 secara umum berada dalam
kategori kurang.
li
Setelah diteliti kesesuaian antara sarana dan prasarana pendidikan
jasmani dengan jumlah siswa pada Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom
Kabupaten Klaten Tahun 2009 ketiga cabang olahraga tersebut digabungkan dan
disimpulkan bahwa kesesuaian sarana dan prasarana pendidikan jasmani dengan
jumlah siswa rata-rata Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten
Klaten Tahun 2009 secara umum tidak sesuai.
Sarana dan prasarana pengajaran pendidikan jasmani Sekolah Dasar
Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 sangat tergantung
pada kemanpuan dari sekolah tersebut serta adanya bantuan dari pemerintah.



BAB V

SIMPULAN, IMPLIKASI DAN SARAN


A. Simpulan

Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa keadaan sarana
dan prasarana penunjang aktifitas pendidikan jasmani pada Sekolah Dasar Negeri
se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 rata-rata keseluruhan
sebagai berikut:
Keadaan sarana dan prasarana Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan
Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 dapat diketahui bahwa keadaan sarana dan
prasarana tiap cabang tidak sama. Dari data yang diperoleh menujukan bahwa
rata-rata prosentase untuk cabang atletik keadaan sarananya 14,3% dalam kategori
kurang sekali dan prasarananya 46.3% dalam kategori sedang. Cabang permainan
keadaan sarananya 14,5% dalam kategori kurang sekali dan prasarananya 29,2%
dalam kategori kurang. Untuk cabang senam rata-rata sedang dengan prosentase
48,4%.


B. Implikasi

lii
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa, keadaan sarana dan prasarana
Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan Sekolah Dasar Negeri se Kecamatan
Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 rata-rata kurang. Berdasarkan hasil
penelitian yang diperoleh dapat di temukan implikasi sebagai berikut:
1. Bahwa penyediaan Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani Olahraga dan
Kesehatan baik kuantitas maupun kualitasnya yang kurang memadai dan tidak
layak pakai dengan jumlah siswa akan menghambat pelaksanaan di dalam
proses belajar mengajar pendidikan jasmani.
2. Bahwa kurangnya Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani Olahraga dan
Kesehatan dapat mengurangi atau bahkan menurunkan minat dan prestasi
siswa dalam proses belajar mengajar pendidikan jasmani. Dengan menurunnya
prestasi belajar mengajar pendidikan jasmani akan dapat berpengaruh terhadap
pencapaian prestasi belajar pada mata pelajaran lainnya.
3. Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan yang tidak
ideal dan tidak memadai akan mempengaruhi proses belajar mengajar,
khususnya guru pendidikan jasmani, sehingga pembelajaran tidak dapat
berjalan lancar.
Dari uraian diatas bahwa sarana dan prasarana pengajaran pendidikan
jasmani merupakan faktor penting dan sangat mempengaruhi untuk tercapainya
tujuan pendidikan jasmani. Maka pengadaan fasilitas pendidikan jasmani penting
ditingkatkan oleh pemerintah maupun oleh sekolah yang bersangkutan.


C. Saran

Berdasarkan hasil penelitian, maka dapat disarankan beberapa hal,
khususnya Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun
2009 yang menjadi objek penelitian sebagai berikut:
1. Bagi sekolah agar menambah pengadaan Sarana dan Prasarana Pendidikan
Jasmani yang disesuaikan dengan jumlah siswa, agar tercipta suatu proses
belajar mengajar pendidikan jasmani yang efektif, baik dan lancar.
liii
2. Bagi guru Pendidikan Jasmani dituntut agar lebih kreatif dan inovatif dalam
melakukan atau melaksanakan kegiatan proses belajar mengajar di sekolah
sehingga dapat berjalan baik dan lancar.
3. Bagi sekolah agar memperhatikan kelengkapan fasilitas sarana dan prasarana
Pendidikan Jasmani.
4. Bagi semua warga sekolah hendaknya aktif merawat sarana dan prasarana
yang sudah dimiliki.

DAFTAR PUSTAKA

Adang Suherman. 1999/2000. Dasar-Dasar Penjaskes. Jakarta: Direktorat Jendral
Pendidikan Dasar dan Menengah Bagian Proyek Penataran Guru SLTP
setara D-III.

Aip Syarifuddin dan Muhadi. 1991/1992. Pendidikan Jasmani. Jakarta:
Depdikbud. Dirjendikti. Proyek Pembinaan Tenaga Kependidikan.

Depdiknas. 2001. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.

M. Furqon H. 2007. Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan
Pendidikan(KTSP) Mata Pelajaran Pndidikan Jasmani Olahraga dan
Kesehatan. Surakarta: JPOK UNS.

Nana Sudjana. 2005. Dasar-Dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung: Sinar
Baru Algesindo.

Ratal Wirjosantoso. 1984. Supervisi Olahraga Pendidikan. Jakarta: Universitas
Indonesia.

Soedarminto. 1993. Pengembangan Kurikulum Pendidikan Olahraga dan
Kesehatan. Surakarta: UNS Press.

Soekatamsi dan Srihati Waryati. 1996. Prasarana dan Sarana Olahraga.
Surakarta: UNS Press.

Soepartono. 1999/2000. Sarana dan Prasarana Olahraga. Departemen
Pendidikan dan Kebudayaan.

Sugiyanto. 1995. Metodologi Penelitian. Surakarta: UNS Press.

Suharsimi Arikunto. 1989. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek.
Jakarta: Rineka Cipta.
liv

Sukintaka. 2004. Fisiologi Pembelajaran dan Masa Depan Pendidikan Jasmani.
Bandung: Yayasan Nuansa Cendekia.

UNS Press. 2007. Pedoman Akademik Fakultas Keguruan Dan Ilmu Pendidikan.
Surakarta :UNS.












STUDI KEADAAN SARANA DAN PRASARANA PENUNJANG AKTIFITAS PENDIDIKAN JASMANI OLAHRAGA DAN KESEHATAN SEKOLAH DASAR NEGERI SE-KECAMATAN JATINOM KABUPATEN KLATEN TAHUN 2009

 

Oleh : Wahyu Agus Mahardika NIM: K 5604079

SKRIPSI Ditulis dan diajukan untuk memenuhi syarat mendapatkan gelar Sarjana Pendidikan Program Pendidikan Kepelatihan Olahraga Jurusan Pendidikan Olahraga dan Kesehatan

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2009

ii

Skripsi ini telah disetujui untuk dipertahankan dihadapan Tim penguji Skripsi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta

Persetujuan Pembimbing Pembimbing I Pembimbing II

Drs. Bambang Wijanarko, M.Kes. NIP. 19620518 198702 1 001

Drs. Sugiyoto, M.Pd. NIP. 19541112 198403 1 001

iii

Skripsi ini telah dipertahankan didepan Tim Penguji Skripsi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta dan diterima untuk memenuhi Sebagian Persyaratan Mendapatkan Gelar Sarjana Pendidikan

Pada Hari Tanggal

: :

Tim Penguji Skripsi Nama Terang Tanda Tangan

Ketua Sekretaris Anggota I Anggota II

: Drs. Agustiyanto, M.Pd. : Islahuzzaman Nuryadin, S.Pd. M.Or. : Drs. Bambang Wijanarko, M.Kes. : Drs. Sugiyoto, M.Pd.

…………............ ………..……..... ………………… …….…………..

Disahkan oleh : Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta Dekan

Prof. Dr. H. M. Furqon Hidayatullah, M.Pd. NIP. 19600727 198702 1 001

iv

ABSTRAK

Wahyu Agus Mahardika. STUDI KEADAAN SARANA DAN PRASARANA PENUNJANG AKTIFITAS PENDIDIKAN JASMANI OLAHRAGA DAN KESEHATAN SE- KECAMATAN JATINOM KABUPATEN KLATEN TAHUN 2009. Skripsi, Surakarta : Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan. Universitas Sebelas Maret Surakarta, Juli 2009. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui Keadaan Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan di Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009. Penelitian ini menggunakan metode deskriptif kuantitatif. Populasi dalam penelitian ini adalah Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 yang terdiri dari 36 Sekolah Dasar Negeri. Sampel yang dipakai atau digunakan dalam penelitian ini adalah guru Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan di Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 sebanyak 33 guru pendidikan jasmani, dan 3 Kepala sekolah yang tidak memiliki guru pendidikan jasmani Olahraga dan Kesehatan. Teknik pengumpulan data dengan dokumentasi, observasi, angket yang berupa quisioner. Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan: Keadaan sarana dan prasarana penunjang aktifitas pendidikan jasmani pada Sekolah Dasar Negeri seKecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 dapat diketahui bahwa keadaan sarana dan prasarana tiap cabang tidak sama. Dari data yang diperoleh menujukan bahwa rata-rata prosentase untuk cabang atletik keadaan sarananya 14,3% dalam kategori kurang sekali dan prasarananya 46.3% dalam kategori sedang. Cabang permainan keadaan sarananya 14,5% dalam kategori kurang sekali dan prasarananya 29,2% dalam kategori kurang. Untuk cabang senam ratarata sedang dengan prosentase 48,4%.

v

maka jangan siasiakan waktumu (Penulis) Kejar cita-citamu sebelum cinta mengejarmu (Penulis) vi .MOTTO Hari esok masih ada tapi mungkin bukan untuk kita.

Rekan-rekan Tim Bolang F.C. Rekan-rekan angkatan 2004 JPOK UNS.PERSEMBAHAN Skripsi ini ku persembahkan kepada: Bapak dan Ibu tercinta yang selalu memberi motivasi dan do’a. My Best Friends. Akher. Almamater vii .dan PAREGA. Mina.

sebagai Pembimbing I yang telah memberikan bimbingan dan pengarahan dalam penyusunan skripsi. Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta. sehingga dapat terselesaikan penulisan skripsi ini.. 8.Si. Semua pihak yang telah membantu terlaksananya penelitian ini. M. Purwoko. namun diharapkan skripsi ini bermanfaat bagi perkembangan ilmu pengetahuan dan juga dunia pragmatika. Bapak Drs. Ketua Jurusan Pendidikan Olahraga dan Kesehatan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta yang telah memberikan ijin untuk mengadakan penelitian.KATA PENGANTAR Dengan diucapkan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya. 7. Ketua Program Pendidikan Kepelatihan Olahraga Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta. Bambang Wijanarko. sebagai Pembimbing II yang telah memberikan bimbingan dan pengarahan dalam penyusunan skripsi. Drs. Surakarta.. Juli 2009 viii . M. 5. Semoga segala amal tersebut mendapatkan imbalan dari Tuhan Yang Maha Esa.. Dalam kesempatan ini disampaikan ucapan terima kasih kepada yang terhormat: 1. 3. Drs. Walaupun disadari dalam skripsi ini masih ada kekurangan. M. Sugiyoto.Pd. Guru Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan Sekolah Dasar Negeri seKecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 yang telah membantu terlaksananya penelitian ini.Kes. 2. 6. 4. Disadari bahwa penulisan skripsi ini banyak mengalami hambatan dan berkat bantuan dari beberapa pihak skripsi ini dapat terselesaikan. selaku Kepala Cabang Dinas P dan K Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten yang telah memberikan ijin untuk mengadakan penelitian.

……………………………………...………………………………………............ PENDAHULUAN …….... PENGAJUAN ………………………….. Perumusan Masalah …………………………………………....……….... MOTTO ……………………..……………………………………………............. E.... LANDASAN TEORI ………………………………………...…….......………………………. PERSETUJUAN .……………..…………………………………….. B...……………....... 1.....………………....…....…………….…….. Manfaat Penelitian ….......…………………………………………………… DAFTAR LAMPIRAN . Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani ………………… a.………………………………………….DAFTAR ISI Halaman JUDUL ...…..……………..……………………. A. A.. BAB I . D.... Identifikasi Masalah . i ii iii iv v vi vii viii ix xi xii xiii 1 1 5 5 5 6 6 7 7 7 7 9 10 ix . c..……….. Prasarana Pendidikan Jasmani ………………………….. KATA PENGANTAR ………………………..………………………… b...……... Tujuan Penelitian ……………………………………………....………...….. C. Latar Belakang Masalah . Pembatasan Masalah …………………………………………..... Sarana Pendidikan Jasmani …... ABSTRAK………………………. Tinjauan Pustaka …………………………………….……….....…………….……………………… PERSEMBAHAN ……………………...…………………...……………………………………….. DAFTAR ISI ……………………………………………. PENGESAHAN ……….…………. DAFTAR GAMBAR ……………………………….. …………………………........ Hakekat Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani …........ BAB II..........………… DAFTAR TABEL .. F....……………….....

.. Pembahasan……………………………………………………... Teknik Analisis Data ........ Deskripsi Data ………………………………………………… B.... Pengertian Pendidikan Jasmani ………………………….……………………………………… B.d.………………………………..………...…………………………… D. Hasil Penelitian …………………………......... ……………….... Waktu Penelitian ….... d... C... SIMPULAN. Teknik Pengumpulan Data ……………............. Hakekat Pendidikan Jasmani ………….. Landasan Pengembangan Kurikulum ………………….... BAB IV..……... a....... 3... Tujuan Pendidikan Jasmani ……………………………... BAB V.......... IMPLIKASI.. 4.. Hubungan Jumlah Siswa dengan Sarana dan Prasarana..... Komponen Kurikulum …………………………. HASIL PENELITIAN ………….. b.SARAN ……………. Simpulan ……………………………………………………... c...... b....... d....... A... Pengertian Kurikulum…………………………………. Populasi dan Sampel… …………. METODE PENELITIAN …………………………………. B. 1......... 2. Kurikulum ………………………………………………….......... a.......... c...…. Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani ……………… e. Saran …………………………………………………………… 10 14 20 20 21 21 22 23 23 24 25 26 26 28 30 30 30 31 31 32 32 33 35 35 36 39 41 41 42 43 x ... Peran Guru Pengembangan Kurikulum …………. Implikasi ……………………………………………………….. A.……………………… E.. Pendidikan Jasmani di SD ……………………………......……………………… C.. Fasilitas Pendidikan Jasmani Untuk Sekolah …………… 2..…………………… C... Metode Penelitian ……………....... Kerangka Pemikiran .... Tempat dan Waktu Penelitian ………………….…. B. Ruang Lingkup Pendidikan Jasmani …………………….. Tempat Penelitian …………………………………………. BAB III... A............……………………………..

44 45 xi .DAFTAR PUSTAKA ……………………………………………………. LAMPIRAN ………………………………………………………………..

.... Skema Keterkaitan Komponen-Komponen di Sekolah.. SLTP.................DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1.......................... Prasarana Olahraga di Sekolah tingkat SD............... Prasarana Olahraga di Sekolah tingkat SD.... dan... dan.... 19 20 18 17 xii .... SLTP..... dan............ SMU dengan 6-10 kelas...... Gambar 4............ SMU dengan 18 kelas.. SMU dengan 5 kelas........... Gambar 3.......................... SLTP........ Gambar 2................................. Prasarana Olahraga di Sekolah tingkat SD......................................................

.................... Tabel 2.................................... Halaman 16 30 34 Tabel 3... 35 37 38 xiii ... Daftar nama Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten ............................................. Hasil penelitian sarana dan prasarana pendidikan jasmani keseluruhan cabang olahraga di Sekolah Dasar Negeri seKecamatan Jatinom Kabupaten Klaten ....................... Standar prosentase Sarana dan Prasarana ...... Tabel 6..................................................... Data Jumlah Keadaan Sarana dan Prasarana Pendidikan jasmani Pada Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten ...................................... Tabel 4........................ Hasil Perhitungan Rata-rata Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani pada Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten ...................................... Tabel 5...........................DAFTAR TABEL Tabel 1................. Standard umum prasarana Sekolah dan olahraga ....

..... Jumlah Siswa. Lampiran 4........ Sarana dan Prasarana Pendidikan jasmani Cabang Olahraga S Senam yang ada disetiap Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2008 dan Hasil Penelitiannya...... Lampiran 10.......... 47 Lampiran 3...... Sarana dan Prasarana Pendidikan jasmani Cabang Olahraga Permainan yang ada disetiap Sekolah Dasar Negeri se Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2008 dan Hasil Penelitiannya................ Hasil Penilaian Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani Cabang Olahraga Permainan dan Kategorinya................... Hasil Penilaian Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani Cabang Olahraga Atletik dan Kategorinya…………………... Hasil Penilaian Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani Cabang Olahraga Senam dan Kategorinya…………………....... Jumlah Kelas dan Rata-rata Siswa Setiap kelas Pada Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten ……………………………………...............................DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1.. 53 Lampiran 5... Lampiran 46 2. Lampiran 7.................. Sarana dan Prasarana Pendidikan jasmani Cabang olahraga Atletik yang ada disetiap Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2008 dan hasil penelitiannya…………………………………………………... Hasil Penelitian Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani Keseluruhan Cabang Olahraga di semua Sekolah Dasar Negeri Se Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten . Lampiran 8.. Data penelitian Sarana dan Prasarana Pendidikan jasmani ..................................... Lampiran 6............ Angket penelitian sarana dan prasarana pendidikan jasmani ... Surat ijin penelitian dari Universitas Sebelas Maret Surakarta 59 60 63 68 58 57 56 50 xiv .. Lampiran 11.................... Lampiran 9.........

Pembekalan pengalaman belajar yang diarahkan untuk membina pertumbuhan fisik dan pengembangan psikis yang lebih baik dan sekaligus membentuk pola hidup sehat dan bugar sepanjang hayat.. Surat ijin penelitian dari Dinas P dan K Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten . olahraga dan kesehatan yang terpilih yang dilakukan secara sistematis. 73 BAB I PENDAHULUAN Latar  Belakang  Masalah   Pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan merupakan bagian intergral dari pendidikan secara keseluruhan. Dengan demikian tujuan pendidikan jasmani disekolah identik xv . Pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan bertujuan untuk mengembangkan aspek kebugaran jasmani. adapun aktivitas utamanya adalah cabang-cabang olahraga...... Menurut Adang Suherman (1999/2000) bahwa...…………………………. Kesegaran jasmani merupakan salah satu unsur untuk meningkatkan kualitas manusia. keterampilan gerak. tindakan moral.. Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan yang diajarkan di sekolah memiliki peranan yang sangat penting di antaranya: memberikan kesempatan kepada siswa untuk terlibat secara langsung dalam berbagai pengalaman belajar melalui aktivitas jasmani... stabilitaas emosional.... penalaran.. pendidikan jasmani adalah pendidikan yang menggunakan jasmani sebagai titik pangkal mendidik anak dan anak dipandang sebagai satu kesatuan jiwa raga.... .. Pendidikan jasmani adalah pendidikan yang menggunakan aktivtas jasmani sebagai media utama mencapai tujuan pembelajaran.Lampiran 12. keterampilan berfikir kritis.. keterampilan sosial. aspek pola hidup sehat dan pengenalan lingkungan bersih melalui aktivitas jasmani.”Pendidikan jasmani merupakan bagian dari program pendidikan umum yang memberi kontribusi terhadap pertumbuhan dan perkembangan anak secara menyeluruh”......

Menurut Ratal Wirjasatonsa (1984: 25) istilah pendidkan jasmani berkembang sejak perjuangan fisik.dengan tujuan pendidikan. 4 tahun 1950. Olahraga adalah salah satu cara belajar mengenai dunia sekelilingnya dan diri sendiri oleh karena itu olahraga merupakan bagian integral dari pendidikan yang dapat memberikan sambungan yang berharga bagi pertumbuhan dan perkembangan manusia seutuhnya yang berlangsung seumur hidup. penilaian. memberikan landasan yang kuat pendidikan jasmanni disekolah. aktivitas pengembangan. Mengingat pentingnya jasmani yang kuat agar dapat melaksanakan tugas sehari-hari maka pendidikan jasmani menjadi kunci bagi peningkatan kemampuan jasmani disekolah. Menurut KTSP (Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (2007: 20) bahwa. Pendidikan jasmani disekolah juga memiliki peranan penting diantaranya: memberikan kesempatan kepada siswa untuk terlibat secara langsung dalam berbagai pengalaman belajar melalui aktivitas jasmani. kurikulum. dan suasana kelas. siswa. Mutu.Pendidikan jasmani yang menuju keselarasan antara tumbuhnya badan dan perkembangan jiwa merupakan satu usaha untuk membuat bangsa Indonesia menjadi bangsa yang sehat lahir batin. Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan merupakan mata pelajaran yang memiliki kontribusi besar untuk mendukung pencapaian tujuan pendidikan secara keseluruhan. tujuan. Dari uraian di atas diharapkan dapat tercapai tujuan pendidikan jasmani. metode. aktivitas senam. dengan terbitnya Undangundang No. jika materi-materi dalam Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan diajarkan dengan baik dan benar. Agar pembelajaran pendidikan jasmani efekif diperlukan sarana dan prasarana yang sesuai dengan xvi . aktivitas ritmik dan kesehatan”. Tujuan Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan dapat tercapai. “Ruang lingkup mata pelajaran Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan meliputi aspek: permainan olahraga. sarana dan prasarana. Dalam Bab VI pasal 9 tercantum: “……. diberikan kepada semua jenis sekolah”. kesuksesan dan keberhasilan pembelajaran pendidikan jasmani sangat dipengaruhi unsur-unsur antara lain: guru sebagai unsure utama. Olahraga merupakan suatu bentuk pendidikan individu dan masyarakat yang mengutamakan peningkatan dan pemanfaatan fisik manusia.

Namun sebaliknya. Sarana dan prasarana merupakan salah satu faktor penunjang untuk mencapai hasil belajar yang optimal. sehingga tujuan pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan akan tercapai dengan baik. apalagi untuk mencapai keberhasilan pembelajaran semakin menuntut kondisi. Di dalam proses belajar mengajar sarana dan prasarana pendidikan ke beradaanya sangat diperlukan. Berdasarkan jumlah Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten tahun 2009 sebanyak 36 Sekolah Dasar Negeri.materi pembelajaran. mutu. Apakah sudah ideal ataukah belum xvii . Dalam pengajaran pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan sarana dan prasarana yang memadai sangat penting untuk meningkatkan dan mengembangkan kualitas proses belajar mengajar pendidikan jasmani. dan harus disediakan bangsal dan lapangan olahraga dengan jumlah dan luas yang cukup sehingga memungkinkan pelaksanaan program olahraga dapat dilakukan dengan penuh oleh setiap murid. Dari 36 Sekolah Dasar Negeri tersebut belum diketahui keadaan sarana dan prasarana pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan. ”Olahraga di sekolah harus diusahakan agar diperlukan sama dengan hal-hal lain dalam kurikulum. Kelancaran pembelajaran pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan tidak terlepas dari ketersediaan sarana dan prasarana yang memadai. Tujuan pendidikan akan berjalan lancar jika di dukung dengan sarana dan prasarana yang cukup dan memadai baik dari kualitas maupun kuantitas. Adanya sarana dan prasarana yang memadai akan mencerminkan kualitas pendidikan. Kelengkapan sarana dan prasarana pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan besar sekali manfaatnya bagi guru dan siswa. keadaan dan jumlah sarana dan prasarana yang memadai. Soekatamsi dan Srihati Waryati (1996:10) berpendapat. bahkan kurikulum tidak akan berjalan. sarana dan prasarana yang kurang memadai akan berdampak pada rendahnya kualitas pendidikan. Namun sebaliknya sarana dan prasarana yeng tidak lengkap atau tidak sesuai dengan kurikulum akan menyulitkan Guru dan siswa sehingga materi tidak dapat disampaikan pada siswa dan tujuan pembelajaran tidak dapat tercapai. sehingga pembelajaran dapat berjalan lancar serta tujuan pembelajaran dapat tercapai dengan baik. Berkaitan dengan sarana dan prasarana penelitan akan mengkaji kelengkapan sarana dan prasarana pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten tahun 2009. Pencapian tujuan pendidikan sangat tergantung dari sarana dan prasarana pendidiknya.

Tetapi sebaliknya. jika jenis. Peralatan olah raga yang tidak lengkap juga menimbulkan kurangnya interaksi antara guru dengan peserta didik dalam proses belajar mengajar di sekolah. Melengkapi jenis. Berdasarkan kenyataannya bahwa masih banyak anggapan di sekolahsekolah bahwa prasarana dan sarana pendidikan jasmani dianggap kurang penting dibandingkan dengan prasarana dan sarana pelajaran lainnya seperti pelajaran Kimia. Peralatan yang kurang lengkap menyebabkan kerugian pada materi pelajaran. maka pembelajaran tidak dapat berjalan. waktu serta tenaga dalam proses belajar mengajar. sehingga prestasi belajar pendidikan jasmani akan menurun. kualitas dan kondisi prasarana dan sarana pendidikan jasmani yang kurang atau tidak ideal serta tidak layak masih digunakan dalam pembelajaran. sehingga membantu keberhasilan tujuan pendidikan. sehingga akan mempengaruhi guru pendidikan jasmani dalam mengajar dan keahlian yang dimilikinya. berdampak pada penurunan tingkat kesegaran jasmani siswa yang pada akhirnya akan mempengaruhi pencapaian prestasi belajar secara keseluruhan. Di samping itu juga. kualitas dan kondisi sarana dan prasarana pendidikan jasmani lengkap dan memenuhi syarat akan membantu guru pendidikan jasmani dalam membangkitkan minat dan motivasi siswa dalam pelajaran pendidikan jasmani. IPA. Biologi. jumlah. sehingga tidak jarang prasarana dan sarana pendidikan jasmani di sekolah-sekolah di kesampingkan. jumlah dan kondisi prasarana dan sarana pendidikan jasmani adalah sangat penting. Penyediaan prasarana dan sarana pendidikan jasmani yang ideal sangat menunjang terhadap pelaksanaan proses belajar mengajar pendidikan jasmani. Penyediaan sarana dan prasarana dalam pendidikan jasmani yang ideal sangat menunjang terhadap pelaksanaan proses balajar mengajar pendidikan jasmani. Permasalah-permasalahan yang telah dikemukakan di atas yang melatar belakangi judul penelitian “Studi Keadaan Sarana dan Prasarana Penunjang xviii . Kondisi sarana dan prasarana pendidikan sangat penting. Jika prasarana dan sarana pendidikan jasmani di sekolah dikesampingkan.ideal karena belum diketahui keadaan prasarana dan pendidikan jasmani dan kesehatan. bahkan dapat membahayakan siswa. Matematika. Peralatan olahraga yang tidak lengkap juga menimbulkan kurangnya interaksi antara guru dan siswa dalam proses belajar mengajar di sekolah. Peralatan olahraga yang tidak layak pakai justru menjadi masalah bagi guru dalam mengajar. sehingga mengakibatkan prestasi belajar pendidikan jasmani akan turun.

Masalah sarana dan prasarana dalam pembelajaran olahraga. Belum di ketahui perlengkapan sarana dan prasarana Kabupaten Klaten tahun 2009.Aktifitas Pendidikan Jasmani Olahraga Sekolah Dasar Negeri Se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten tahun 2009”. Pembatasam masalah ini terbatas pada : Keadaan sarana dan pasarana pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten tahun 2009. Perlunya pendataan sarana dan prasarna pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten tahun 2009 pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Pembatasan  Masalah   Untuk menghidari agar tidak terjadi kesalahan dalam menafsirkan dan tidak menyimpang dari pokok permasalahan maka perlu pembatasan masalah. Perumusan  Masalah   Sesuai dengan pembatasan masalah di atas maka perumusan masalah dalam penelitian ini yaitu : xix . maka masalahmasalah yang perlu diidentifikasi: Kurangnya pemanfaatan prasarana dan sarana olahraga. Identifikasi  Masalah   Berdasarkan latar belakang masalah dalam pencapian tujuan pendidikan jasmani. maka perlu di kaji dan di teliti agar tidak menyimpang dan terlalu luas atau umum tetapi mengarah pada pembahasan yang kongrit.

xx . sehinga dapat meningkatkan prestasi siswa. Manfaat  Pelitian   Berdasarkan tujuan yang dikemukakan penelitian ini mempunyai manfaat antara lain : 1. penelitian mempunyai tujuan : Untuk mengetahui keadaan sarana dan prasarana pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten tahun 2009. 2. 3. Sebagai pertimbangan bahwa sarana dan prasarana pendidikan jasmani yang ideal merupakan salah satu fakor kelancaran pelaksanaan pembelajaran pendidikan jasmani. Sebagai bahan pertimbangan untuk memperbaiki dan melengkapi fasilitas olahraga yang dibutuhkan oleh sekolah yang bersangkutan setelah diketahui kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana pendidikan jasmani.Bagaimanakah keadaan sarana dan pasarana pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten tahun 2009? Tujuan Penelitian Berdasarkan permasalahan yang telah dikemukan di atas. Sebagai bahan perbandingan antara jumlah sarana dan prasarana pengajaran pendidikan jasmani yang tersedia dengan jumlah siswa Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten tahun 2009 yang dijadikan objek penelitian.

dapat dibawa kemana-mana atau dipindahkan dari satu tempat ketempat lain. dll. balok. pemukul. Sarana pendididkan jasmani pada dasarnya merupakan segala sesuatu yang sifatnya tidak permanen. dan sebagainya. Alat olahraga merupakan hal yang mutlak harus dimiliki oleh sekolah. raket. raket tennis meja. Sarana atau alat sangat penting dalam memberikan motivasi peserta didik dengan sungguh-sungguh dan akhirnya tujuan aktivitas dapat tercapai. tongkat. Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani a. misalnya bola untuk bermain basket. Menurut Ratal Wirjasantoso (1984: 157) alat-alat olahraga biasanya dipakai dalam waktu relatif pendek misalnya: bola. “Sarana adalah segala sesuatu yang dipakai sebagai alat dalam mencapai maksud dan tujuan”. Tinjauan Pustaka 1. Sarana maupun alat merupakan benda yang dibutuhkan dalam pembelajaran olahraga. tanpa ditunjang dengan hal ini pembelajaran pendidikan jasmani tidak akan dapat berjalan dengan baik. agar alat dapat bertahan lama harus dirawat dengan baik. sepak bola. alat akan rusak apabila sering di pakai dalan kegiatan pembelajaran pendidikan jasmani. raket. Alat-alat olahraga biasanya tidak dapat bertahan dalam waktu yang lama. jarring. xxi . voli. shattle cock. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (2001: 999) dijelaskan. Contoh: bola. pemukul bola kasti. Sarana Pendidikan Jasmani Sarana pendidikan jasmani merupakan peralatan yang sangat membantu dalam proses belajar mengajar pendidikan jasmani. Sedang menurut Sukintaka yang dimaksud alat adalah alat-alat olahraga adalah “ alat yang digunakan dalam olahraga.BAB 2 LANDASAN TEORI A. dan alat tersebut sangat mudah dibawa sehingga sarana atau alat tersebut sangat praktis dalam pelaksanaan pembelajaran.

Sarana pendidikan jasmani merupakan media atau alat peraga dalam pendidikan jasmani. 2. Semua yang melengkapi kebutuhan prasarana. raket. raket. Dengan memiliki sarana yang memenuhi standar maka anak atau siswa dapat mengembangkan keinginannya untuk terus mencoba olahraga yang disenanginya.” Penggunaan alat peraga dalam pengajaran diutamakan untuk mempertinggi belajar mengajar. dan lain sebagainya.Soepartono (1999/2000) menyatakan istilah sarana olahraga adalah terjemahan dari fasilitas yaitu sesuatu yng dapat digunakan dan dimanfaatkan dalah pelaksanaan proses pembelajaran pendidikan jasmani. xxii . Dengan demikian dalam proses pembelajaran pendidikan jasmani apabila didukung dengan sarana yang baik dan mencukupi. Sesuatu yang dapat dimainkan atau dimanipulasi dengan tangan atau kaki. Peralatan ialah sesuatu yang digunakan. Selanjutnya sarana juga dapat diartikan segala sesuatu yang dapat digunakan dalam pembelajaran pendidikan jasmani mudah dipindah bahkan mudah dibawa oleh pemakai. Tentunya anak didik atau siswa tersebut akan merasa senang bahkan puas dlam memakai sarana yang terdapat disekolahnya. bendera untuk tanda. misalnya bola. maka anak didik atau siswa bahkan guru akan dapat menggunakan sarana tersebut dengan baik dan maksimal. Contoh: peti loncat. Dengan kata lain. b. Dan sarana atau alat pendidikan jasmani merupakan segala sesuatu yang dipergunakan dalam prose pembelajaran pendidikan jasmani atau olahraga. palang sejajar. sarana pendidikan jasmani merupakan perlengkapan yang mendukung kegiatan pembelajaran pendidikan jasmani yang sifatnya dinamis dapat berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat yang lain. Sedangkan sarana olahraga dapat dibedakan menjadi: 1. Misalnya: net. Misalnya: bola. palang tunggal. Menurut Nana Sudjana (2005: 100) bahwa salah satu fungsi alat peraga yaitu. Berdasarkan pengertian sarana yang di kemukakan beberapa ahli tersebut dapat disimpulkan bahwa. net. pemukul. Perlengkapan ialah: a. dll. garis batas. segala sesuatu yang dipergunakan tersebut adalah yang muddah dipindah-pindah atau dibawa saat dipergunakan dalam kegiatan pembelajaran pendidikan jasmani atau olahraga.

pembelajaran pendidikan jasmani akan terhambat kurang efektif dan banyak waktu yang terbuang. Menurut Depdiknas dalam Kamus Besar Bahasa Iandonesia (2001: 893) bahwa. Prasarana pendidikan jasmani yang dimaksud dalam pendapat di atas dapat diartikan sebagai prasarana dengan ukuran standar seperti lapanganlapangan maupun gedung olahraga. Salah satu sifat yang dimiliki oleh prasarana jasdmani adalah sifatnya relatif permanen atau susah untuk dipindah. pembangunan proyek dan lain sebagainya”. xxiii . Tersedianya sarana pendidikan jasmani yang ideal sesuai dengan jumlah siswa. Oleh karena itu. Prasarana yang baik dan memadai maka proses pembelajaran pendidikan jasmani dapat berjalan dengan baik. Kelangsungan proses belajar mengajar pendidikan jasmani tidak terlepas dari tersedianya prasarana yang baik dan memadai. b.menggunakan alat peraga hasil belajar yang dicapai akan tahap lama akan diingat siswa. maka pembelajaran akan berjalan secara efektif dan efisien. sehingga pelajaran mempunyai nilai tinggi” . “prasarana adalah segala sesuatu yang merupakan penunjang utama terselenggaranya suatu proses usaha. Namun sebaliknya. sebagian dapat menggunakan prasarana standar yang terdapat disekitar sekolah namun harus berbagi dengan sekolah lain maupun masyarakat. penyediaan sarana pendidikan jasmani harus ideal sesuai dengan jumlah siswa. Menurut Soepartono (1999/2000: 5) berpendapat bahwa prasarana olahraga adalah sesuatu yang meeupakan penunjang terlaksananya suatu proses pembelajaran pendidikan jasmani. disela-sela bangunan gedung. tetapi kebanyakan sekolah tidak dapat menyenggarakan pembelajaran penddidikan jasmani dengan prasarana standar. sarana pendidikan jasmani yang tidak ideal. sering pembelajaran pendidikan jasmani diselenggarakan di halaman sekolahsekolah. Prasarana Pendidikan Jasmani Prasarana pendidikan jasmani pada dasarnya merupakan sesuatu yang bersifat permanen. Dalam pembelajaran pendidikan jasmani prasarana didefinisikan sebagai sesuatu yang mempermudah atau memperlancar proses. Penggunaan sarana yang baik mempunyai peranan penting untulk meningkatkan hasil belajar.

Jalan dan Lari xxiv . misalnya bangku swedia.c. Sedangkan alat-alat olahraga adalah yang biasanya dipakai dalam waktu yang relatif singkat. Sarana dan prasarana pembelajaran pendidikan jasmani merupakan salah satu dari alat dan tempat pembelajaran. Perlengkapan adalah perkakas yang kurang permanen dibandingkan dengan fasilitas. baik untuk ruangan didalam maupun diluar. lapangan-lapangan permainan dan sebagainya. raket. Proses pembelajaran akan mengalami kepincangan atau tersendat-sendat bahkan proses pembinanan bisa berhenti sama sekali. misalnya. di mana sarana dan prasarana mempunyai peran yang penting dalam proses pembelajaran. Adapun jenis-jenis sarana dan prasarana maupun alat pembelajaran pendidikan jasmani tingkat SD adalah sebagai berikut: 1. misalnya kolam renang. Hakikat Sarana dan Prasarana Dalam Pembelajaran Pendidikan Jasmani Menurut Ratal Wirjosantoso (1984: 157). jaring tenis. Bisa dinyatakan bahwa sarana dan prasarana olahraga ini sebagai alat bantu dalam pengajaran peembelajaran kegiatan olahraga d. Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani Setiap pokok bahasan memerlukan sarana dan prasarana pembelajaran yang berbeda. Matras.) Atletik a). maka dalam penggunaan dan pemilihannya harus tepat. palang sejajar. Sedangkan definisi lain menyatakan bahwa ”fasilitas adalah semua prasarana olahraga yang meliputi seluruh lapangan dan bangunan olahraga beserta perlengkapanya untuk melaksanakanya program kegiatan olahraga”. dan sebagainya. pemukul bola kasti. Pemanfaatan sarana dan prasarana yang dilakukan oleh para guru dan siswa dalam situasi pembelajaran untuk menunjang tercapainya tujuan pembelajaran pendidikan jasmani. jenjang. peti lompat. dan lain-lainnya. jaring bola basket. palang tunggal. Agar sarana dan prasarana benar-benar membantu dalam pencapaian tujuan pembelajaran pendidikan jasmani. bola. kudu-kuda. bahwa yang dimaksud dengan fasilitas ialah suatu bentuk yang permanen.

senam irama. senam keseimbangan duduk. cangkul. Nomor Lempar Pelaksanaan kegiatan pembelajaran nomor lempar memerlukan sarana dan prasarana serta alat-alat seperti: peluru. Sarana dan prasarana pendidikan jasmani tersebut harus dimiliki sekolah dalam pelajaran nomor lompat.sangat mendukung tercapainya tujuan pembelajaran pendidikan jasmani di sekolah. serta bangsal senam. bendera start. senam pembentukan gerakan lengan dan bahu. Sekolah yang mempunyai sarana dan prasarana lengkap. lapangan tolak peluru. bak pasir. sedangkan fasilitas yang dibutuhkan adalah lintasan lari atau lapangan terbuka. bola kasti. Untuk mendukukung proses kelancaran pembelajaran senam tersebut diperlukan sarana dan prasarana yang memadai. b).) Senam Pada proses pembelajaran senam terdiri dari senam pembentukan gerakan togok. senam pembentukan gerakan tungkai. senam keseimbangan berdiri. dan start block. tape recorder. senam alat. antara lain: matras.) Permainan Pembelajaran permainan terdiri dari beberapa macam permainan yaitu: gerak dasar lempar. tongkat lari sambung. balok tumpu. senam gerak dasar mendorong dan menarik. c). bendera kecil. Nomor Lompat Sarana dan prasarana serta alat-alat lompat terdiri:meteran gulungan. kaset. kondisi pembelajaran dapat efektif serta waktu pembelajaran dapat digunakan secara efisien. Sarana dan prasarana tersebut sangat membantu terlaksananya proses pemnbelajaran pendidikan jasmani di sekolah. busa. senam kelentukan. dan perata pasir.Pada jalan dan lari diperlukan alat seperti: stopwatch. tongkat. senam lantai. mistar lompat. dan masih banyak lagi. nomor dada. 2. permainan kecil dengan xxv . 3. permainan kecil tanpa alat. tiang mistar. bendera kecil. meteran gulungan.

1 peluru untuk 2 siswa. 4. lapangan voli. 1 bola kaki untuk 3 siswa. permainan bola basket mini. Untuk menghemat fasilitas sekolah. bola sepak mini. Menurut Soekatamsi dan Srihati Waryati (1996:5-60) bahwa standar pemakaian sarana dan prasarana pendidikan jasmani sebagai berikut : 1) Prasarana dan sarana pada cabang olahraga atletik : a) 8 start block. Kebutuhan sarana dan prasarana olahraga di tingkat Sekolah Dasar secara tidak langsung telah dirumuskan didalam kurikulum.alat. c) 11 buah bola basket. 2) Prasarana dan sarana pada cabang olahraga permainan : a) 11 bola kaki. permainan sepak bola mini. 1 bola voli untuk 3 siswa. lapangan bola basket digabung dengan bulutangkis serta lapangan sepak takraw dan lapangan bola voli. permainan bola voli mini. 1 bola basket untuk 3 siswa. xxvi . lapangan sepakbola. 1 tongkat estafet untuk 4 siswa. d) 16 cakram. g) 2 buah lapangan lompat jauh. ring dan papan basket mini. c) 16 buah lembing. f) 2 buah lapangan lempar lembing. permainan bola kasti. Adapun sarana dan prasarana yang digunakan untuk mendukung permainan-permainan tersebut adalah: bola voli mini. 1 start blok untuk 4 siswa. dan lainlain. net voli mini. 1 lembing untuk 2 siswa. b) 8 tongkat estafet. Pilihan tersebut disesuaikan dengan kondisi sekolah termasuk sarana dan prasarana olahraga. e) 16 peluru. 1 cakram untuk 2 siswa. h) 2 buah lapangan lompat tinggi.) Kegiatan Pilihan Dalam melaksanakan kegiatan pilihan guru pendidikan jasmani harus memilih dua bahan pelajaran. gawang mini. lapangan basket. b) 11 buah bola voli.

1 untuk putra dan 1 untuk putri. f) 1 buah palang tunggal. e) 1 buah balok titian. g) 2 buah tape recorder. b) 6 buah matras. 4) Prasarana dan sarana pada cabang olahraga beladiri : a) 2 pakaian beladiri. f) 1 buah lapangan bola basket. kondisi. 1 peti lompat untuk 16 siswa. Untuk menuju pendidikan yang berkualitas. Berdasarkan deskripsi di atas bahwa sarana dan prasarana dalam pembelajaran pendidikan jasmani tingkat Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Banyudono perlu disikapi secara serius. Adapun yang xxvii . 1 bola tangan untuk 3 siswa. e. Dengan jumlah. Sehingga tujuan pembelajaran pendidikan jasmani di sekolah dapat tercapai dengan optimal. terutama dalam hubungannya dengan usaha meningkatkan prestasi belajar siswa di sekolah. d) 16 tali lompat. 1 tali lompat untuk 2 siswa. jumlah mempunyai peranan yang sangat penting dalam pembelajaran. maka fasilitas olahraga harus dipenuhi.d) 11 bola tangan. Fasilitas Pendidikan Jasmani Untuk Sekolahan Fasilitas olahraga di sekolah merupakan masalah di negara Indonesia. e) 2 buah lapangan bola voli. Upaya untuk meningkatkan kualitas pendidikan tentu tidak lepas dari faktor sarana dan prasarana pendidikan jasmani. h) 1 buah lapangan bola tangan. c) 2 buah peti lompat. 3) Prasarana dan sarana pada cabang olahraga senam : a) 16 buah hop rotan. kondisi. g) 1 buah lapangan sepakbola. 2 buah body protector. maka proses pembelajaran pedididkan jasmani akan dapat berjalan dengan lancar. 1 matras untuk 4 siswa. Ditinjau dari kuantitasnya masih sangat terbatas dan tidak merata dan masih terlalu jauh dari batas ideal minimal atau standart minimal. dan lain sebagainya sarana dan prasarana olahraga dengan baik dan sesuai.Adapun pemanfaatan. h) 2 buah kaset senam. 1 hop untuk 2 siswa.

macam dan jenisnya dapat berupa lapangan terbuka/luar. Dalam hal ini fasilitas tersebut. Fasilitas secara umum adalah fasilitas yang disediakan untuk kepentingan umum seperti: jalan raya. bahkan tidak dapat dipisahkan dalam proses pembelajaran pendidikan jasmani. dan lain-lainnya.Fasilitas olahraga di sekolah masih merupakan masalah di negara indonesia.alat penerangan. Sebagai contoh fasilitas sepakbola berupa lapangan sepakbola yang dilengkapi seperti gawang. fasilitas olahraga merupakan lapangan atau bangunan yang disertai dengan perlengkapan olahraga. sehingga pembelajaran tidak sesuai dengan kurikulum. “Fasilitas olahraga adalah semua lapangan dan bangunan beserta perlengkapannya. luas efektif : 20 m2/murid : 0. Ketersediaan fasilitas olahraga yang ideal sesuai dengan standart. fasilitas yang tidak sesuai maka pembelajaran tidak dapat berjalan sebagaimana mestinya. maka pembelajaran pendidikan jasmani akan berjalan lancar sesuai dengan kurikulum. luas bruto  Gedung olahraga.6 m2/murid xxviii . Ditinjau dari kuantitasnya masih sangat terbatas dan tidak merata. Masih terlalu jauh dari batas ideal minimal atau standard minimal. jala. Fasilitas adalah sarana untuk melancarkan fungsi atau kemudahan. Menurut Soepartono (1999/2000:) mengatakan bahwa di Perancis standard fasilitas olahraga untuk sekolah dibedakan dengan standard fasilitas olahraga untuk perguruan tinggi sebagai berikut: Standard untuk sekolah  Lapangan olahraga. bendera. Pendapat tersebut menunjukkan bahwa. Keberadaan fasilitas dalam pendidikan jasmani sangat penting. Namun sebaliknya. bola dan lain sebagainya.dimaksud dengan fasilitas menurut hasil Loka Karya Fasilitas Olahraga (1979: 18) dijelaskan bahwa. lapangan tertutup. kolam renang dan perlengkapan fasilitas olahraga”.

8 terbuka sebesar m2/mahasiswa dan untuk gedung olahraga sebesar 1. Olahraga Serbaguna (15 x 30) m2  Atletik (500 m2)  (I)  Bangsal Terbuka (12. berapa untuk lapangan terbuka. Kolam renang tertutup.R. Untuk fasilitas olahraga di sekolah rata-rata 7 m2/siswa dikatakan ratarata karena memang tidak dibagi secara proporsional penggunaannya.5 m2/mahasiswa : 0. Untuk Perguruan Tinggi olahraga menggunakan indeks untuk lapangan standard fasilitas 14. luas efektif  Kolam renang tertutup. Lebih jelas dapat dilihat di tabel 1. yang Disediakan  Lap. luas bruto  Gedung olahraga.5 x 25) m2 (I) 1.1 m2/mahasiswa.100 m2 6 – 10 kelas 8 m2/Murid (II) 1.15 m2/murid : 21 m2/mahasiswa : 0.400 m2 xxix . luas air : 0.6 m2/mahasiswa Melihat standard fasilitas olahraga untuk sekolah di Perancis ini. luas air Standard untuk Perguruan Tinggi  Lapangan olahraga. berapa untuk gedung olahraga dan berapa untuk kolam renang. standard umum prasarana sekolah dan olahraga berikut ini: STANDARD UMUM PRASARANA SEKOLAH DAN OLAHRAGA Jumlah Kelas Jumlah Murid Minimum 5 kelas (125 Murid) A Kebutuhan Prasarana Sekolah 1250 m2 B Kebutuhan Prasarana Olahraga Jenis Prasarana O. sebenarnya standard fasilitas olahraga di sekolah-sekolah di Indonesia sudah cukup baik untuk diterapkan.

Jika prasarana olahraga pendidikan jasmani di sekolah dengan standard seperti tercantum dalam tabel di atas dijabarkan dalam bentuk gambar secara berturut-turut adalah sebagai berikut:  Prasarana olahraga pendidikan jasmani di sekolah untuk tingkat Sekolah Dasar.110 m2 untuk prasarana olahraga/ pendidikan jasmani.Angka-angka yang tercantum merupakan standard kebutuhan Minimum.700 m2 Catatan : .Tinggi 6 m 11 – 20 kelas 8 m2/Murid (III) 2.000 m2  Lap. Serbaguna (20 x 40) m2 20 – kelas (diatas 20 kelas) (Minimum 500 Murid) 10 m2/Murid (IV) 2. Voley/Basket  Lap.Dimensi yang tercantum tidak mutlak harus diikuti disesuaikan dengan keadaan setempat. Lain (15 x 30) m2  (III)  Lap. Olahraga Serbaguna + Atletik  Bangsal Terbuka  Lap. . Diperlukan area seluas 1.250 m2 untuk prasarana dan halaman sekolah di tambah 1. Sekolah Menengah Tingkat Pertama dan Sekolah Menengah Umum dengan 5 kelas dan jumlah murid 125-150 murid. Dari tabel terlihat bahwa prasarana olahraga memerlukan arena yang luasnya kurang lebih sama dengan prasarana sekolah (gedung dan halaman sekolah). 40 m 1 2 3 4 xxx .

Lapangan olahraga serbaguna (15 x 30 m2) 4. Diperlukan area seluas 8 m2 untuk prasarana olahraga/pendidikan jasmani. Halaman/kebun sekolah 3. 500 m2 60 m xxxi . 500 m2 30 m2 A 27 m2 B Keterangan: 1. Disini sudah ada bangsal tertutup dan bangsal terbuka. 2 1 3 (15 x 30) m 4 Min. SLTP dan SMU dengan 6 – 10 kelas dan jumlah murid 150 – 250 murid. Lapangan atletik ( 500 m2)  Prasarana olahraga/pendidikan jasmani di sekolah untuk tingkat SD. Bangunan Sekolah/kelas 2.

A.5) m 80 m 4 Minimum 800 m2 xxxii . Lapangan olahraga lainnya  Prasarana olahraga/pendidikan jasmani di sekolah untuk tingkat SD. Bangsal tertutup 3 (40 x 30) m 1 5 2 (25 x 12. Halaman/kebun sekolah 3. 1. Lapangan atletik (min 500 m2) 5.5) m t=6m 1A (10 x 16) m 6 40 m A 25 m B Keterangan : 1.5 (25 x 12. SLTP dan SMU dengan 18 kelas dan jumlah murid-murid diperlukan arena untuk prasarana sekolah = 8 m2/Murid ditambah 2. Lapangan olahraga serbaguna (15 x 30 m2) 4. Bangsal terbuka 6.000 m2 untuk prasarana olahraga. Bangunan sekolah/kelas 2.

Lapangan olahraga lainnya (24 x 24 m2) + (10 x 18 m2) Demikian standard prasarana olahraga di sekolah ternyata digunakan standard per-murid. guru dan 1. Ternyata fasilitas lapangan untuk pendidikan jasmani tidak sama dengan fasilitas untuk cabang-cabang olahraga yang sebenarnya. Lapangan olahraga serbaguna 4. Halaman/kebun sekolah 3. 2. sehingga dalam pelaksanaannya cabang-cabang olahraga untuk pendidikan jasmani harus dimodifikasi.(12 x 24) m 1A t=6m 6 (24 x 24) m 40 m A 40 m B Keterangan : 1.5 m2) 6. Pengertian Kurikulum Ada tiga variabel utama yang saling berkaitan dalam strategi pelaksanaan pendidikan di sekolah. Jika jumlah murid sedikit maka lapangan olahraga yang diperlukan relatif lebih kecil dibanding dengan sekolah yang jumlah muridnya banyak. Kurikulum a. Bangsal terbuka (25 x 12. A. Lapangan atletik. Bangsal tertutup 12 x 24 m2 xxxiii . Bangunan sekolah/kelas 2. minimum 800 m2 5. Ketiga variabel tersebut adalah kurikulum.

agar siswa memperoleh ijasah. Pendapat tersebut menunjukkan bahwa. Guru tidak membuat atau menyusun kurikulum. guru menempati kedudukan sentral dalam pendidikan. Skema Keterkaitan Komponen-Komponen di Sekolah (Nana Sudjana. “curir artinya pelari”. Nana Sudjana (2005:1) menggambarkan keterkaitan ketiga variabel tersebut sebagai berikut: Kurikulum Siswa Guru Pengajaran Gambar 4. Hal ini artinya. karena guru peranannya sangat menentukan. menjabarkannya. isi kurikulum yaitu sejumlah mata pelajaran yang harus disampaikan kepada siswa sesuai dengan jenjang pendidikannya. proses pengajaran pada hakikatnya adalah pelaksanaan kurikulum oleh guru dalam ruang lingkup yang lebih khusus dan terbatas. Ditinjau dari bahasanya. tetapi guru menggunakan kurikulum.pengajaran. Itulah sebabnya kurikulum sering dipandang sebagai rencana pelajaran untuk siswa. Pada saat ini kurikulum diartikan sejumlah mata pelajaran yang harus ditempuh oleh siswa untuk mencapai ijasah. Rumusan kurikulum tersebut mengandung makna bahwa isi kurikulum tidak lain adalah sejumlah mata pelajaran (subjek batter) yang harus dikuasai siswa. Dengan kata lain. Menurut Nana Sudjana (2005:2) bahwa: Kata curere artinya tempat berpacu. kemudian mentransformasikan nilai-nilai tersebut kepada siswa melalui proses pengajaran di sekolah. serta melaksanakannya melalui proses pengajaran. Guru harus mampu menterjemahkan dan menjabarkan nilai-nilai yang terdapat dalam kurikulum. kurikulum berasal dari bahasa Yunani yaitu. Curriculum diartikan jarak yang ditempuh oleh seorang pelari. kurikulum dapat diartikan sebagai program xxxiv . 2005:1) Skema tersebut menunjukkan bahwa.

Dalam isi program kurikulum dari suatu sekolah dapat dibedakan atas dua hal yaitu jenis-jenis bidang studi yang diajarkan di sekolah tersebut dan isi program dari masing-masing bidang studi. Komponen-Komponen Kurikulum Suatu kurikulum di lembaga pendidikan memiliki komponen-komponen penting agar tujuan pendidikan dapat tercapai dengan baik. c. Adapun yang dimaksud dengan pengembangan kurikulum adalah suatu proses yang menentukan bagaimana pembuatan kurikulum akan berjalan. Sedang isi program setiap bidang studi yaitu bahan pengajaran dari setiap bidang studi. Tujuan dari suatu kurikulum mencakup tujuan lembaga dan bidang studi. sikap dan ketrampilan yang diharapkan dimiliki siswa setelah mereka menyelesaikan seluruh program pendidikan dari sekolah tersebut. Menurut Soedarminto (1993:8) bahwa. Bahasa Indonesia.belajar bagi siswa (plan for learning) yang disusun secara sistematik dan diberikan oleh lembaga pendidikan tertentu untuk mencapai tujuan pendidikan. “Tujuan kurikulum ada dua yaitu : tujuan yang ingin dicapai sekolah secara keseluruhan dan tujuan yang ingin dicapai dalam setiap bidang studi”. “kurikulum suatu sekolah mengandung unsur atau komponen inti yaitu : tujuan. Jenis bidang studi yang diajarkan misalnya IPS. organisasi dan penilaian”. Bahan pengajaran dari setiap bidang studi biasanya diuraikan dalam xxxv . Kurikulum merupakan suatu program untuk mencapai sejumlah tujuan pendidikan tertentu. Pendidikan Jasmani dan lainlain. Pengembangan Kurikulum Kurikulum merupakan wahana belajar-mengajar yang dinamis sehingga perlu dinilai dan dikembangkan secara terus-menerus dan berkelanjutan sesuai dengan perkembangan yang ada dalam masyarakat. Menurut Soedarminto (1993:8) bahwa. Atas dasar tujuan institusional inilah kemudian ditetapkan di bidang-bidang studi atau bidang pengajaran yang akan diajarkan pada sekolah yang bersangkutan. IPA. Tujuan-tujuan tersebut biasanya digambarkan dalam bentuk pengetahuan. Matematika. isi. Oleh karena itu dalam kurikulum suatu sekolah setelah terkandung tujuan-tujuan pendidikan yang ingin dicapai melalui sekolah yang bersangkutan. b. Tujuan-tujuan dari sekolah tersebut dinamakan tujuan institusional atau tujuan lembaga.

Merencanakan kegiatan pembelajaran yang dapat secara efektif membantu pebelajar mencapai tujuan yang ditetapkan. Pendidikan Jasmani di Sekolah Dasar a. Menerapkan rencana/program pembelajaran yang dirumuskan dalam situasi pembelajaran yang nyata. stabilitas emosional. penghayatan xxxvi . maka sudah seharusnya guru berperan dalam pengembangan kurikulum. d. ketrampilan berfikir kritis. kemampuan fisik. Peran guru diwujudkan dalam bentuk-bentuk kegiatan berikut ini: 1. Pengertian Pendidikan Jasmani Pendidikan jasmani merupakan bagian integral dari sistem pendidikan secara keseluruhan. yaitu tujuan kurikuler dan tujuan instruksional. 5. 3. 3. Menevaluasi hasil dan proses belajar pada pebelajar. 4. ketrampilan gerak. Pembekalan pengalaman belajar itu diarahkan untuk membina sekaligus membentuk gaya hidup sehat dan aktif sepanjang hayat. mata pelajaran/bidang studi. 2. Guru adalah orang yang tahu persis situasi dan kondisi diterapkannya kurikulum yang berlaku serta bertanggung jawab atas tercapainya hasil belajar. pengetahuan dan penalaran. yang memfokuskan pengembangan aspek kebugaran jasmani. peranan pendidikan jasmani sangat penting yakni memberikan kesempatan pada siswa untuk terlibat langsung dalam aneka pengalaman belajar melalui aktivitas jasmani yang dilakukan secara sistematis. Pendidikan jasmani merupakan media untuk mendorong perkembangan ketrampilan motorik. Mengevaluasi interaksi antara komponen-komponen kurikulum yang diimplementasikan. Merumuskan tujuan khusus pengajaran berdasarkan tujuan-tujuan kurikulum diatasnya dan karakteristik pebelajar.bentuk topik atau pokok bahasan yang dilengkapi dengan sub-pokok bahasan. Bahan pengajaran ini diterapkan atas dasar tujuan-tujuan yang ingin dicapai dalam bidang studi yang bersangkutan. dan karakteristik situasi kondisi sekolah atau kelas. Peran Guru dalam Pengembangan Kurikulum Keterlibatan guru dalam model-model pengembangan kurikulum tentunya bukan kebetulan belaka. penalaran dan tindakan moral melalui aktivitas jasmani. Di dalam intensifikasi penyelenggaraan pendidikan sebagai suatu proses pembinaan manusia yang berlangsung seumur hidup. ketrampilan sosial.

Akibat dari hal tersebut. pendidikan jasmani merupakan suatu pendidikan yang di dalamnya mencakup pengembangan individu secara menyeluruh. sosial dan emosional. nilai dan sikap. Oleh sebab itu. perceptual kognitif. apabila program pendidikan jasmani yang diterapkan dalam dunia pendidikan dapat dilaksanakan sebagaimana mestinya dengan diarahkan. terampil dan memiliki kebugaran jasmani dan kebiasana hidup sehat serta memiliki pengetahuan dan pemahaman terhadap gerak manusia. b. serta nilai dan sikap yang positif bagi setiap warga negara dalam rangka mencapai tujuan pendidikan”. neuromuskuler. Menurut Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) sekolah dasar (2003: 6) bahwa. karena pendidikan jasmani sangat erat kaitannya dengan gerak manusia. baik belajar mengenal alam sekitar dalam usaha memperoleh berbagai pengalaman berupa pengetahuan dan ketrampilan. Seperti dikemukakan Sukintaka (2004: 36) bahwa. Pendapat tersebut menunjukkan bahwa. inovatif. Hakikat Belajar Pendidikan Jasmani Pendidikan jasmani merupakan salah satu alat yang sangat penting untuk merangsang pertumbuhan dan perkembangan manusia. Gerak bagi manusia sebagai aktivitas jasmani merupakan salah satu kebutuhan hidup yang sangat penting. “pendidikan jasmani adalah suatu proses aktivitas jasmani yang dirancang dan disusun secara sistematik untuk merangsang pertumbuhan dan perkembangan. Dengan pendidikan jasmani siswa akan memperoleh berbagai ungkapan yang erat kaitannya dengan kesan pribadi yang menyenangkan serta berbagai ungkapan yang kreatif. melainkan juga demi pembentukan dan pengembangan kepribadian yang utuh dan harmonis di dalam kehidupannya yaitu dalam rangka membentuk manusia pembangunan yang dapat membangun dirinya sendiri dan secara bersama-sama bertanggung jawab atas pembangunan bangsa. kecerdasan dan pembentukan watak. Namun bukanlah semata-mata hanya berfungsi untuk merangsang dan mengembangkan organ-organ tubuh serta fungsinya saja. Wujud dari pelaksanaan pengajaran pendidikan Jasmani di sekolah berpangkal pada gerak siswa. Berkaitan dengan pendidikan jasmani Aip Syarifuddin dan Muhadi (1991/1992: 4) menyatakan. maka pembelajaran pendidikan jasmani harus mampu mengembangkan seluruh aspek pribadi manusia dan harus berpegang teguh kepada norma-norma pendidikan”. kognitif. dibimbing dan dikembangkan secara wajar merupakan bagian yang sangat penting bagi xxxvii . tetapi juga aspek neuromuskuler. “Pendidikan jasmani merupakan proses pendidikan yang memanfaatkan aktivitas jasmani dan direncanakan secara sistematis bertujuan untuk meningkatkan individu secara organik. meningkatkan kemampuan dan keterampilan jasmani.nilai-nilai (sikap-mental-emosional-spiritual-sosial) serta pembiasaan pola hidup sehat yang bermuara untuk merangsang pertumbuhan dan perkembangan yang seimbang. yaitu sebagai dasar bagi manusia untuk belajar. yang menampakkan dirinya ke luar terutama dalam bentuk-bentuk aktivitas jasmaninya. Cakupan pendidikan jasmani tidak hanya pada aspek jasmani saja. sosial dan emosional. “Pendidikan jasmani adalah pendidikan melalui gerak manusia. perceptual. maupun belajar untuk mengenal diri sendiri sebagai makhluk individu dan makhluk sosial dalam usaha penyesuaian dan mengatasi perubahan-perubahan yang terjadi di lingkungannya.

jujur. 2) Meningkatkan pertumbuhan fisik dan pengembangan psikis yang lebih baik. 7) Memahami konsep aktivitas jasmani dan olahraga di lingkungan yang bersih sebagai informasi untuk mencapai pertumbuhan fisik yang sempurna. meningkatkan ketrampilan gerak. bertanggung jawab. pola hidup yang sehat dan kebugaran serta memiliki sikap yang sportif. membentuk karakter moral yang baik. 4) Meletakkan landasan karakter moral yang kuat melalui internalisasi nilai-nilai yang terkandung di dalam pendidikan jasmani. menumbuhkan sikap sportif mengembangkan keterampilan menjaga keselamatan dan pencapaian pertumbuhan fisik yang sempurna. disiplin. orang lain dan lingkungan. pertumbuhan fisik. terampil. Pendapat tersebut menunjukkan bahwa. 6) Mengembangkan keterampilan untuk menjaga keselamatan diri sendiri. d. Furqon H (2007: 3-4) bahwa pendidikan jasmani sekolah dasar bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut: 1) Mengembangkan ketrampilan pengelolaan diri dalam upaya mengembangkan dan pemeliharaan kebugaran jasmani serta pola hidup sehat melalui berbagai aktivitas jasmani dan olahraga terpilih. percaya diri dan demokratis. c. Menurut M. Dengan demikian pendidikan jasmani merupakan sarana untuk mewujudkan tercapainya tujuan pendidikan. Furqon H (2007: 4) bahwa ruang lingkup pendidikan jasmani dan kesehatan meliputi aspek-aspek sebagai berikut: xxxviii . tujuan pendidikan jasmani dari masing-masing jenjang pendidikan berbeda-beda. Ruang Lingkup Pendidikan Jasmani untuk Sekolah Dasar Ruang lingkup pendidikan jasmani untuk sekolah dasar mencakup banyak aspek. pendidikan jasmani di sekolah dasar bertujuan untuk mengembangkan kebugaran jasmani. kerjasama. 3) Meningkatkan kemampuan dan ketrampilan gerak dasar. Menurut M. 5) Mengembangkan sikap sportif. Berdasarkan kurikulum pendidikan jasmani bahwa. pola hidup sehat dan kebugaran.kehidupan siswa dan akan sangat berarti serta bermanfaat dalam pendidikan. perkembangan psikis. olah raga dan kesehatan. Tujuan Pendidikan Jasmani Sekolah Dasar Pendidikan jasmani merupakan jenis pendidikan yang mengutamakan aktivitas gerak sebagai media pendidikan. serta memiliki sikap yang positif.

komponen kebugaran jasmani. Dengan tersedianya fasilitas pendidikan yang berkualitas dan kuantitas proses belajar mengajar dapat berkembang dan dapat ditingkatkan. ketrampilan lokomotor non lokomotor dan manipulatif. Dengan demikian tujuan pendidikan jasmani akan berjalan dengan baik . sepakbola. pengembangan diri. senam pagi. ketrampilan gerak di air. aktivitas air dan pendidikan luar kelas. 4.1) Permainan dan olahraga meliputi olahraga tradisional. permainan. serta aktivitas lainnya. Hubungan Antara Jumlah Siswa Sarana dan Prasarana Dengan Pencapaian Hasil Belajar. ketangkasan tanpa alat. eksplorasi gerak. Pendapat tersebut menunjukkan bahwa ruang lingkup pendidikan jasmani untuk sekolah dasar meliputi enam aspek yaitu: olahraga permainan. ketangkasan dengan alat. 3) Aktivitas senam meliputi: ketangkasan sederhana. 2) Aktivitas pengembangan diri meliputi: mekanika sikap tubuh. dan senam aerobic serta aktivitas lainnya. Melalui kegiatan olahraga tersebut diharapkan siswa akan tumbuh dan berkembang secara menyeluruh baik fisik maupun psikologis. tennis lapangan. kippers. Berdasarkan pendapat para ahli diatas maka dapat dimaksudkan dengan pemanfaatan sarana dan prasarana pembelajaran pendidikan jasmani dalam xxxix . aktivitas ritmik. dan beladiri serta aktivitas lainnya. pengenalan lingkungan. 4) Aktivitas ritmik meliputi: gerak bebas. dan bentuk postur tubuh serta aktivitas lainnya. 6) Pendidikan luar kelas meliputi: piknik/karyawisata. bulu tangkis. bola basket. atletik. Sarana dan prasarana merupakan salah satunya penentu kebehasilan dalam proses belajar pendidikan jasmani. rounders. aktivitas senam. tennis meja. SKJ. dan senam lantai. keselamatan air. kasti. 5) Aktivitas ritmik meliputi: permainan di air. dan renang serta aktivitas lainnya. salah satunya faktor yang mempengaruhi adalah sarana dan prasarana pendidikan. bolavoli. Untuk memperlancar proses jalannya belajar mengajar dalam rangka untuk tercapainya tujuan pendidikan. Dari masing-masing aspek tersebut di dalamnya terdiri beberapa macam cabang olahraga yang telah diatur berdasarkan kurikulum yang berlaku. Penyediaan sarana dan prasarana yang cukup memadai baik dari segi mutu dan dari segi jumlahnya diharapkan akan dapat memperlancar jalan proses belajar mengajar pendidikan jasmani.

penelitian ini menunjukkan bagaimana pemanfaatan sarana dan prasarana olahraga yang ada ditingkat Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Banyudono selain itu dapat di simpulkan : a). sehingga tidak menutup kemungkinan anak menjadi bersemangat. terampil dan memiliki kebugaran jasmani dan kebiasaan hidup sehatserta memiliki pengetahuan dan pemahaman terhadap gerak manusia. sehingga mampu meningkatkan kesegaran jasmani. ketrampilan dalam pembelajaran permainan dan olahraga sebagai indikator keberhasilan proses pembelajaran. Materi permainan dan olahraga dalam silabus mata pelajaran pendidikan jasmani terdiri dari cabang-cabang permainan dan olahraga yang sering dijumpai dalam masyarakat. Jumlah siswa dalam latihan olahraga pendidikan jasmani. b). Sarana dan prasarana merupakan kebutuhan yang harus ada di dalam pembelajaran pendidikan jasmani. Tersedianya sarana dan prasarana pembelajaran yang mencukupi akan memperlancar proses pembelajaran. Penggunaan sarana dan prasarana dapat meningkatkan hasil belajar siswa atau anak didik. dapat diukur melihat standart pemakaian sarana dan prasarana yang sudah ada. menumbuhkan semangat. Untuk dapat disesuaikan dengan kebutuhan dalam proses pembelajaran. usaha pengadaan sarana dan prasarana pembelajaran pendidikan jasmani pembelajaran permainan dan olahraga diperlukan identifikasi terhadap materi yang diberikan. Jumlah waktu yang tersedianya dalam proses pembelajaran pendidikan jasmani. Upaya untuk meningkatkan kualitas pendidikan jasmani tentu tidak lepas dari faktor adanya sarana dan prasarana pendidikan jasmani. memberi peluang lebih banyak pada anak untuk melakukan pengulangan latihan. Dengan pendidikan jasmani siswa sakn memperoleh berbagai ungkapan yang erat kaitannya dengan kesan pribadi yang menyenangkan serta berbagai ungkapan yang kreatif. dengan harapan mereka dapat mempergunakan aktivitas yang dipelajari di masyarakat tersebut untuk mendapatkan nilai yang lebih tinggi dalam pembelajaran. sikap sportif.Prinsip-prinsip latihan dalam pendidikan jasmani olahraga. maka dapat disusun standar sarana dan prasarana pendidikan jasmani Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009. xl . Sedang untuk menentukan jumlah sarana dan prasarana pendidkan jasmani yang ideal yang seharusnya di miliki tiap-tiap sekolah. bahkan siswa dapat mengapresiasikan keinginannya untuk melakukan pendidikan jasmani. dan kecerdasan emosi. B. tertarik dan bersungguh-sungguh untuk mengikuti pendidikan jasmani pembelajaran permainan dan olahraga. mengembangkan ketrampilan motorik. Kerangka Berfikir Pendidikan jasmani adalah suatu pembelajaran melalui aktivitas jasmani yang didesain untuk meningkatkan kebugaran jasmani. pengetahuan dan perilaku hidup sehat dan aktif. c).

Tempat Penelitian Untuk memperoleh keterangan yang dibutuhkan dalam pemecahan masalah penelitian. Kesesuaian sarana dan prasarana pendidikan jasmani harus dipenuhi supaya dalam penggunaannya dapat semaksimal mungkin. kurikulum. siswa. Dengan tersedianya sarana dan prasarana pendidikan jasmani yang lengkap. Bahwa dalam penggunaan sarana dan prasarana pendidikan jasmani di sekolah-sekolah harus diperhatikan benar-benar agar dapat tercipta suatu proses yang maksimal. BAB III METODOLOGI PENELITIAN A.Sarana dan prasarana pembelajaran pendidikan jasmani merupakan salah satu dari alat dan tempat pembelajaran. akan menimbulkan keleluasaan siswa dalam melakukan aktifitas pendidikan jasmani yang selanjutnya mampu menumbuhkan otomatisasi gerakan siswa. Keberhasilan proses belajar mengajar pendidikan jasmani berkaitan erat dengan banyak faktor antara lain. dimana sarana dan prasarana mempunyai peran yang penting dalam proses pembelajaran. Tersedianya sarana dan prasarana pengajaran pendidikan jasmani yang sesuai dengan jumlah siswa akan memberikan dan meningkatkan mutu kualitas tujuan pendidikan jasmani. Daftar Nama Sekolah Dasar Negeri se-Kecematan Jatinom Kabupaten Klaten . No 1 2 3 Nama Sekolah Dasar Negeri SD N Jatinom SD N 1 Glagah SD N 1 Gedaren No 19 20 21 Nama Sekolah Dasar Negeri SD N 2 Puluhan SD N 2 Krajan SD N 2 Gedaren xli . Adapun nama-nama Sekolah Dasar tersebut adalah: Tabel 2. Tempat dan waktu penelitian 1. kondisi guru. serta sarana dan prasarana pendidikan jasmani. penelitian ini telah dilaksanakan dimasing-masing sekolah khususnya Sekolah Dasar Negeri se-Kecematan Jatinom Kabupaten Klaten yang terdiri dari 36 Sekolah Dasar.

dengan 5 Sekolah Dasar. dengan 4 Sekolah Dasar. Penelitian keempat dilaksanakan tanggal 10 maret 2009. xlii . Penelitian pertama dilaksanakan tanggal 25 Februari 2009. Penelitian kedua dilaksanakan tanggal 28 Februari 2009. 4. Pengambilannya tanggal 20 maret 2009. Pengambilanya tanggal 3 maret 2009. dengan 6 Sekolah Dasar. 2. Pengambilannya tanggal 7 maret 2009. Penelitian kelima dilaksanakan tanggal 16 maret 2009. 6. Lanang SD N 3 Krajan SD N 2 Bengking SD N 3 Glagah 2. Pengambilannya tanggal 14 maret 2009. 3. Penelitian ketiga dilaksanakan tanggal 4 maret 2009. Pengambilannya tanggal 28 maret 2009. Pengambilan angketnya tanggal 27 Februari 2009. dengan 9 Sekolah Dasar. dengan 4 Sekolah Dasar. 5. dengan 8 Sekolah Dasar.4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 SD N 1 Puluhan SD N 1 Bonyokan SD N 1 Jemawan SD N 1 Tibayan SD N 1 Beteng SD N 1 Bandungan SD N 1 Bengking SD N 1 Kayumas SD N 1 Socokangsi SD N 1 Krajan SD N 1 Rd. Penelitian keenam dilaksanakan tanggal 21 maret 2009. Lanang SD N 1 Temuireng SD N Cawan SD N 2 Glagah SD N 1 Mranggen 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 SD N 2 Bonyokan SD N 2 Beteng SD N 2 Bandungan SD N 2 Tibayan SD N 2 Temuireng SD N 2 Pandeyan SD N 2 Mranggen SD N 2 Socokangsi SD N 2 Kayumas SD N 2 Jemawan SD N 3 Socokangsi SD N 2 Rd. Waktu Penelitian 1.

D. metode penelitian yang digunakan adalah deskriptif kuantitatif. 2. C. Populasi Populasi dalam penelitian ini yaitu Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009.B. Sugiyanto (1995: 52) menyatakan. Dokumentasi Dokumentasi adalah metode pengumpulan data yang dilakukan dengan jalan mencatat dan menyalin berbagai dokumen yang ada dalam intansi terkait Suharsimi Arikunto (2002: 135). “Metode survei adalah penelitian yang dilakukan dengan cara mengumpulkan data yang relatif terbatas dari sejumlah kasus yang jumlahnya relatif banyak. Dalam penelitian ini data yang diperoleh dari xliii . Sampel Penelitian Sampel penelitian adalah guru pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten sebanyak 33 guru pendidikan jasmani. Metode Penelitian Berdasarkan maksud dan tujuan dari penelitian ini. teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan metode survei. Teknik Penggumpulan Data Dalam data diperoleh dengan menggunakan beberapa metode antara lain : 1. Populasi dan Sampel Penelitian 1. Pada dasarnya survei berguna untuk mengetahui apa yang ada tanpa mempertanyakan mengapa hal itu ada”. dan 3 Kepala sekolah yang tidak memiliki guru pendidikan jasmani.

Angket atau quisioner Angket adalah sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan yang berisi daftar pertayaan ditunjukan kepada guru pendidikan jasmani Suharsimi Arikunto (2002:128) Data yang di peroleh dengan metode angket adalah data tetang ketersediaan dan manfaat sarana dan prasarana olahraga yang di isi oleh guru pendidikan jasmani. dan pemanfaatan sarana prasarana olahraga di Sekolah Dasar Negeri se-Kecematan Jatinom Kabupaten Klaten. Observasi Observasi adalah cara pengumpulan data dengan cara dengan cara melakukan pengamatan dan pencacatan secara sistematik terhadap gejala atau fenomena yang ada dalam objek penelitian Suharsmi Arikunto (2002:133) Dalam penelitian data yang diperoleh dengan cara mencatat secara langsung objek yang di teliti. Setelah data terkumpul langkah selanjutnya data yang diperoleh ditabulasikan berdasarkan jenis data yaitu kuantitatif. Adapun langkah – langkah pengumpulan data sebagai berikut. karena anlisis data dapat memberi arti dan makna yang berguna dalam memecahkan masalah dalam penelitian . Adapun teknik anlisis yan digunakan dalam penelitian ini adalah secara diskriptif yang didasarkan pada analisis kuantitatif. Adapun data yang diperoleh dengan cara ini adalah data tentang ketersedian sarana dan prasarana olahraga. 3. 2. xliv .metode dokumentasi adalah daftar Sekolah Dasar Negeri se-Kecematan Jatinom Kabupaten Klaten yang merupakan populasi penelitian ini. Teknik Analisis Data Teknik analisis data merupakan bagian penting dalam penelitian. E. Dari data yang akan diperoleh kemudian di analisis.

rata jumlah siswa tiap kelas. No 1.Standar prosentase penilaian sarana dan prasarana . Menjumlahkan prosentase sarana dan prasrana pendidikan jasmani salah satu cabang olahraga 6. Menetukan jumlah ideal sarana dan prasarana pendidikan jasmani masingmasing nomor cabang olahraga yang di ajarkan dimasing-masing sekolah 4. Mendata jumlah Sekolah Dasar Negeri se-Kecematan Jatinom Kabupaten Klaten. Mendata sarana dan prasarana pengajaran pendidikan jasmani yang diajarkan masing. Memprosentasekan jumlah sarana dan sarana pendidikan jasmani masingmasing cabang olahraga yang diajarkan dari sekolah yang bersangkutan dengan jumlah fasilitas yang ideal dikalikan 100% dengan rumus ini Suharsimi Arikunto (1989: 115) jumlah fasilitas yang tersedia x 100% jumlah fasilitas yang ideal Prosentase  5. Jumlah 81 – 100 Prosentase 100% Kategori Baik sekali xlv . jumlah siswa tiap kelas.1.masing sekolah 3. Menarik kesinpulan dengan menggunakan penilaian dari Suhasimi Arikunto (1986:115) sebagai berikut: Tabel 3 . jumlah kelas dan rata. Rata-arata prosentase sarana dan prasarana pendidikan jasmani salah satru cabang olahraga dengan jumlah prosentase seluruh nomor dibagi nomor cabang olahraga yang bersankutan sebagai berikut: Mp  P N Keterangan Mp = Rata-rata prosentase jasmani salah satu cabang olahraga N = Jumlah fasilitas dan masing-masing olahraga ヲr" " " " ?" Lwoncj" ugnwtwj" rtqugpvcug" uctcpc" fcp" rtcuctcpc" rgpfkfkkan 7. 2.

Cabang Olahraga Atletik Alat 1. 5. Peluru 4. Palang tunggal 5. 4. Lembing Jmlh 50 64 88 6 2 Permainan Alat 1. Peti Lompat 4. Kaset SKJ Jmlh 30 16 7 3 13 9 38 92 xlvi . Data Jumlah Keadaan Sarana dan Prasarana Pengajaran Pendidikan jasmani Pada Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009.2. Deskripsi Data Dari hasil penelitian yang telah dilaksanakan dapat dikumpulkan data terhadap sampel yang telah ditentukan kemudian data tersebut kemudian dikelompokkan dan dianalisis seperti terlihat pada lampiran. Bola Basket Jmlh 45 66 11 6 Senam Alat 1. 3. Bola Kaki 3. Bola Voli 2. Balok Titian 7. Tali Lompat 3. Matras 2. Start block 2. Bola Tangan 4. Tape Recorder 8.Tongkat estafet 3. Adapun diskripsi analisis hasil analisis data sarana dan prasarana secara keseluruhan terlihat dalam bentuk tabel sebagai berikut : Tabel 4. Hob rotan 6. Cakram 5. 61 – 080 41 – 060 21 – 040 00 – 020 080% 060% 040% 020% BAB IV Baik Sedang Kurang Kurang sekali HASIL PENELITIAN A.

Masingmasing kawasan tersebut dipilih lagi berdasar indikator yang ada didalamnya. 2.rata  4797 = 220 = 22 Jadi rata-rata jumlah siswa yang ada di Sekolah Dasar Negeri seKecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 adalah 22 siswa perkelas. Menentukan Jumlah Sarana dan Prasarana Pendidikan Jamani yang Ideal Dalam penelitian ini menilai keadaan sarana dan prasarana pendidikan jasmani di Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 mengunakan rumus sebagai berikut : xlvii . Memcari Rata-rata Jumlah Siswa Tiap-tiap Kelas Hasil perhitungan rata-rata jumlah siswa tiap kelas adalah sebagai berikut: Jumlah siswa keseluruhan jumlah kelas yang ada Rata . 1. Hasil yang lebih lengkapnya lihat dalam lampiran. Hasil Penelitian Hasil penelitian yang diperoleh melalui jawaban dari soal-soal angket yang disajikan dengan memperhatikan kawasan evaluasi yang digunakan.Lapangan/Halaman 36 Lapangan/Halaman 36 B. Hasil selengkapnya lihat pada lampiran 1.

Prosentase  jumlah fasilitas yang tersedia x 100% jumlah fasilitas yang ideal Adapun hasil perhitungan sarana dan prasarana nilai rata-rata pendidikan jasmani yang ideal Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 adalah: Tabel 5.2 Dari hasil analisis data masing-masing cabang olahraga seluruh Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2008 adalah sebagai berikut: 1 Sarana untuk cabang olahraga atletik di Sekolah Dasar Negeri seKecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 masuk dalam kategori kurang sekali.4 Rata-rata % Prasarana 46.3 29.5 48.3 14. 3 Sarana dan prasarana untuk cabang olahraga senam di Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 masuk dalam kategori sedang. 2 Sarana untuk cabang olahraga permainan di Sekolah Dasar Negeri seKecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 masuk dalam kategori kurang sekali. xlviii . Hasil Perhitungan Rata-rata Sarana dan Prasarana Pengajaran Pendidikan Jasmani pada Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 No 1 2 3 Cabang Olahraga Atletik Permainan Senam Rata-rata % Sarana 14. dan prasarana untuk cabang olahraga permainan di Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 masuk dalam kategori kurang. dan prasarana untuk cabang olahraga atletik di Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 masuk dalam kategori sedang.

39 48.00 50.44 33.33 50.67 50.33 66.00 0.00 50.00 50.00 0.00 33.00 28.22 33.39 33.00 25.71 10.67 66.33 2.33 56.33 33.11 32. Cabang Olahraga No.00 50.00 33.00 5.67 33.00 15.00 30.33 46.33 10.00 Senam Sarana & Prasarana 87.71 15. Selengkapnya lihat pada lampiran 5-7.00 50.00 25.00 15.50 10.07 34.00 4.00 50.56 7.11 6.00 50.00 0.00 16.14 10.33 33.67 20.00 4.00 38.00 Prasarana 33.00 Prasarana 0.00 10.67 Permainan Sarana 11.00 12.67 59.33 18.56 11.38 5.00 50.00 33.33 68.71 9.00 11.00 50.33 66.33 50.35 23.00 50. Tabel 6.67 2.00 4.33 50.00 0.44 46.33 33.00 0.00 25.56 11.03 24.61 69.67 50.00 25.00 17.00 25.00 50.11 80.33 66.00 3.00 34.00 45.14 17.00 50.33 33.00 23.33 20.86 13.33 66.00 50.11 36.00 0.00 25. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Nama Sekolah SD N Jatinom SD N 1 Bonyokan SD N 2 Bonyokan SD N 1 Glagah SD N 2 Glagah SD N 3 Glagah SD N 1 Puluhan SD N 2 Puluhan SD N 2 Pandeyan SD N 1 Gedaren SD N 2 Gedaren SD N 1 Krajan SD N 2 Krajan SD N 3 Krajan SD N 1 Jemawan SD N 2 Jemawan SD N Cawan SD N 1 Mranggen SD N 2 Mranggen SD N 1 RD.Dari uraian diatas cabang olahraga di Sekolah Dasar Negeri seKecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 cabang Atletik menjadi yang terbanyak jumlah prosentasenya dan cabang permainan yang paling sedikit jumlah prosentase sarana dan prasarana olahraganya. Hasil penelitian sarana dan prasarana pendidikan jasmani keseluruhan cabang olahraga di Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009.Lanang SD N 2 RD.94 61.89 86.00 50.11 xlix .00 33.67 5.33 10.00 10.26 85.33 50.00 4.33 8.86 7.00 75.00 50.00 33.72 56.00 50.00 25.00 31.00 50.00 50.89 34.00 33.00 16.33 48.00 5.00 0.14 16.80 26.11 5.00 33.67 26.00 36.83 33.15 47.87 20.14 8.33 4.00 50.33 33.00 50.72 94.33 50.02 45.33 8.00 10.00 3.56 13.00 15.25 15.Lanang SD N 1 Tibayan SD N 2 Tibayan SD N 1 Beteng SD N 2 Beteng SD N 1 Bengking SD N 2 Bengking SD N 1 Bandungan SD N 2 Bandungan SD N 1 Kayumas Atletik Sarana 31.

44 48.00 2.44 55.00 46.3% dalam kategori sedang. Pembahasan Dari hasil perhitungan prosentase sarana dan prasarana pengajaran pendidikan jasmani pada Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 dapat diketahui bahwa kondisi sarana dan prasarana tiap cabang tidak sama.00 33. Keadaan sarana dan prasarana permainan dalam kategori kurang sekali dan kurang. l .44 55.55 Prasarana 0.00 25. Setelah diteliti keadaan sarana dan prasarana pendidikan jasmani pada Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 ketiga cabang olahraga tersebut digabungkan dan disimpulkan bahwa rata-rata keadaa sarana dan prasarana pedidikan jasmani Sekolah Dasar Negeri seKecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 secara umum berada dalam kategori kurang.56 44.00 10.00 0. Keadaan sarana dan prasarana senam masuk dalam kategori sedang.4%. Dari data yang diperoleh menujukan bahwa rata-rata prosentase untuk cabang atletik keadaan sarananya 14.33 66.31 32 33 No 34 35 36 SD N 2 Kayumas SD N 1 Socokangsi SD N 2 Socokangsi 4.00 25.00 4. Cabang permainan keadaan sarananya 14.2% dalam kategori kurang.00 0.00 29.00 66.00 4.00 14.00 Permainan 22.00 32.00 60. Untuk cabang senam rata-rata sedang dengan prosentase 48.17 Dari hasil perhitungan prosentase di atas rata-rata masing-masing cabang olahraga pendidikan jasmani tentang keadaan sarana dan prasarana pengajaran pendidikan jasmani Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 dapat diketahui bahwa keadaan sarana dan prasarana atletik dalam kategori kurang sekali dan sedang.5% dalam kategori kurang sekali dan prasarananya 29.00 0.30 Sarana 10.3% dalam kategori kurang sekali dan prasarananya 46. C.00 10.28 Prasarana 33.00 14.00 50.22 44.67 50.38 Cabang Olahraga Nama Sekolah SD N 3 Socokangsi SD N 1 Temuireng SD N 2 Temuireng Rata-rata Sarana 4.56 Senam Sarana & Prasarana 44.33 Atletik 15.67 50.

2% dalam kategori kurang. Simpulan Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa keadaan sarana dan prasarana penunjang aktifitas pendidikan jasmani pada Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 sebagai berikut: Keadaan sarana dan prasarana Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 dapat diketahui bahwa keadaan sarana dan prasarana tiap cabang tidak sama.4%. Implikasi li . Sarana dan prasarana pengajaran pendidikan jasmani Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 sangat tergantung pada kemanpuan dari sekolah tersebut serta adanya bantuan dari pemerintah. Untuk cabang senam rata-rata sedang dengan prosentase 48. rata-rata keseluruhan B. BAB V SIMPULAN.5% dalam kategori kurang sekali dan prasarananya 29. Cabang permainan keadaan sarananya 14. IMPLIKASI DAN SARAN A.3% dalam kategori sedang.3% dalam kategori kurang sekali dan prasarananya 46.Setelah diteliti kesesuaian antara sarana dan prasarana pendidikan jasmani dengan jumlah siswa pada Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 ketiga cabang olahraga tersebut digabungkan dan disimpulkan bahwa kesesuaian sarana dan prasarana pendidikan jasmani dengan jumlah siswa rata-rata Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 secara umum tidak sesuai. Dari data yang diperoleh menujukan bahwa rata-rata prosentase untuk cabang atletik keadaan sarananya 14.

C. Berdasarkan hasil penelitian yang diperoleh dapat di temukan implikasi sebagai berikut: 1. lii . Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan yang tidak ideal dan tidak memadai akan mempengaruhi proses belajar mengajar. agar tercipta suatu proses belajar mengajar pendidikan jasmani yang efektif. baik dan lancar. Bahwa kurangnya Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan dapat mengurangi atau bahkan menurunkan minat dan prestasi siswa dalam proses belajar mengajar pendidikan jasmani. keadaan sarana dan prasarana Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan Sekolah Dasar Negeri se Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 rata-rata kurang. khususnya guru pendidikan jasmani. 2. Saran Berdasarkan hasil penelitian. Dari uraian diatas bahwa sarana dan prasarana pengajaran pendidikan jasmani merupakan faktor penting dan sangat mempengaruhi untuk tercapainya tujuan pendidikan jasmani. sehingga pembelajaran tidak dapat berjalan lancar. Maka pengadaan fasilitas pendidikan jasmani penting ditingkatkan oleh pemerintah maupun oleh sekolah yang bersangkutan. Bahwa penyediaan Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan baik kuantitas maupun kualitasnya yang kurang memadai dan tidak layak pakai dengan jumlah siswa akan menghambat pelaksanaan di dalam proses belajar mengajar pendidikan jasmani. Bagi sekolah agar menambah pengadaan Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani yang disesuaikan dengan jumlah siswa.Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa. maka dapat disarankan beberapa hal. Dengan menurunnya prestasi belajar mengajar pendidikan jasmani akan dapat berpengaruh terhadap pencapaian prestasi belajar pada mata pelajaran lainnya. 3. khususnya Sekolah Dasar Negeri se-Kecamatan Jatinom Kabupaten Klaten Tahun 2009 yang menjadi objek penelitian sebagai berikut: 1.

Metodologi Penelitian. 1999/2000. 4. 1993. 2005. Surakarta: JPOK UNS. Departemen Sugiyanto. Surakarta: UNS Press. Dasar-Dasar Penjaskes. Prasarana Olahraga. Dasar-Dasar Proses Belajar Mengajar. 1995. 2007. Soepartono. 1991/1992. Prasarana dan Sarana Olahraga. Bagi semua warga sekolah hendaknya aktif merawat sarana dan prasarana yang sudah dimiliki. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Suharsimi Arikunto. liii . Jakarta: Universitas Indonesia. Surakarta: UNS Press. Jakarta: Rineka Cipta. Soekatamsi dan Srihati Waryati. Soedarminto. Jakarta: Balai Pustaka. Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan(KTSP) Mata Pelajaran Pndidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan. Surakarta: UNS Press. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Bandung: Sinar Baru Algesindo. Dirjendikti. 1984. 3. Aip Syarifuddin dan Muhadi. Bagi guru Pendidikan Jasmani dituntut agar lebih kreatif dan inovatif dalam melakukan atau melaksanakan kegiatan proses belajar mengajar di sekolah sehingga dapat berjalan baik dan lancar. 2001. Bagi sekolah agar memperhatikan kelengkapan fasilitas sarana dan prasarana Pendidikan Jasmani. Furqon H. Ratal Wirjosantoso. Jakarta: Depdikbud. Sarana dan Pendidikan dan Kebudayaan. Proyek Pembinaan Tenaga Kependidikan. 1989. Depdiknas. Pendidikan Jasmani. Supervisi Olahraga Pendidikan. M. Nana Sudjana.2. 1999/2000. DAFTAR PUSTAKA Adang Suherman. Jakarta: Direktorat Jendral Pendidikan Dasar dan Menengah Bagian Proyek Penataran Guru SLTP setara D-III. 1996. Pengembangan Kurikulum Pendidikan Olahraga dan Kesehatan.

Pedoman Akademik Fakultas Keguruan Dan Ilmu Pendidikan. liv .Sukintaka. Bandung: Yayasan Nuansa Cendekia. Surakarta :UNS. 2004. Fisiologi Pembelajaran dan Masa Depan Pendidikan Jasmani. UNS Press. 2007.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->