1

BAB I PENDAHULUAN Ayam Pedaging (broiler) adalah ayam ras yang mampu tumbuh cepat sehingga dapat menghasilkan daging dalam waktu relatif singkat (5-7 minggu). Broiler mempunyai peranan yang penting sebagai sumber protein hewani asal ternak. Probiotik adalah mikroba hidup dalam media pembawa yang menguntungkan ternak karena dapat menciptakan keseimbangan mikroflora dalam saluran pencernaan sehingga menciptakan kondisi yang optimum untuk pencernaan pakan dan meningkatkan efisiensi konversi pakan sehingga memudahkan dalam proses penyerapan zat nutrisi ternak, meningkatkan kesehatan ternak, dan mempercepat pertumbuhan. Ternak dalam hidupnya membutuhkan pakan untuk memenuhi kebutuhan energi yang digunakan untuk perawatan tubuh dan menjalankan fungsi-fungsi tubuhnya. Kecernaan bahan pakan merupakan kemampuan saluran pencernaan untuk mencerna bahan pakan yang dikonsumsi oleh ternak. Tujuan dari praktikum nutrisi non ruminansia adalah untuk menghitung nilai daya cerna protein pakan pada ayam broiler periode starter. Manfaat praktikum ini diharapkan mahasiswa dapat mengetahui dan menghitung kecernaan protein kasar pada ayam broiler.

BAB II

aktivitas dan suhu lingkungan (Rasyaf.1.6 kg perekor (Rasyaf. Ciri. mineral serta air (Wahyu. Ayam broiler umumnya dipelihara dalam waktu 5-6 minggu dengan bobot antara 1. 1997). Ransum ayam broiler harus mengandung sejumlah unsur nutrisi yang meliputi protein dengan asam amino penyusunnya.4-1. lemak sebagai sumber energi.2. umur 5 minggu sampai dengan dipasarkan (Suryadani dan Santoso. dada lebar. Ransum Ayam Broiler Periode Starter Ransum adalah campuran dari beberapa bahan baku pakan yang memenuhi persyaratan dan disusun dengan cara tertentu untuk memenuhi kebutuhan zat-zat pakan pada unggas (Rasyaf. vitamin. umur. Fase hidup ayam broiler dikelompokan menjadi dua fase yaitu fase “starter”. sehingga dalam waktu yang relatif singkat dapat segera dimanfaatkan hasilnya (Rasyaf. 2002). daging padat dan kemampuan menghasilkan telur rendah. Pemeliharaan ayam broiler secara baik perlu dilakukan progam pemeliharaan sesuai dengan fase hidupnya. 2. Ayam Broiler Ayam boiler adalah jenis ayam jantan ataupun betina muda berumur sekitar 6-8 minggu. yang dipelihara secara intensif guna memperoleh produksi daging optimal. 1995).2 TINJAUAN PUSTAKA 2. Kebutuhan ransum ayam broiler tergantung strain. umur 0-2 minggu dan fase “finisher”. 1995).1995). Ayam boiler sengaja diciptakan sedemikian rupa. karbohidrat. Ransum ayam broiler atau . 1995). 1995).ciri ayam broiler yang baik adalah berkaki pendek dan tegap. besar tubuh. (Anggorodi.

tidak mengakibatkan penyakit serta tidak beracun. spora dan ragi (Wahju. Menurut Anggorodi (1995).0-24. Probiotik Probiotik adalah suatu bahan mengandung mikrobia yang dapat digunakan untuk mengatur keseimbangan mikrobia dalam saluran pencernaan (Suharto. kadar protein berhubungan erat dengan kecepatan pertumbuhan. .8% untuk periode starter dan imbangan energi dan protein untuk ayam broiler periode starter berkisar antara 133-137 (Wahyu. probiotik adalah mikroorganisme tertentu yang ada pada tubuh hewan dan menjamin pembentukan organisme yang efektif dan bermanfaat didalam usus. proteolitik. karena protein tersebut akan digunakan untuk membentuk jaringan baru dan mengganti jaringan rusak.3 pedaging harus mengandung energi metabolik sebesar 2800-330 kkal/kg dengan kadar protein 21. lignolitik. 1997). Menurut Anggorodi (1994). 1997). mengandung sel hidup >106. Probiotik dalam ransum ternak dibagi menjadi 3 kelompok utama yaitu bakteri asam laktat. 2. mampu bertahan melakukan aktivitas metabolisme dalam saluran pencernaan. tetap hidup selama penyimpanan dan tidak terjadi kekebalan terhadap keberadaaan probiotik baru (Wahyono.3. probiotik efektif harus memenuhi beberapa kriteria dasar antara lain memberikan efek menguntungkan induk semangnya. Probiotik kaya akan mikroba selulolitik. amilolitik. 2002). 1995). Kualitas protein ransum dinyatakan tinggi atau rendah tergantung dari keseimbangan asam amino essensial yang dikandungnya.

2. 1997). 1997). biasanya bahan ini diberikan pada saat awal dan akhir penelitian (Wahju. Mekanisme kerja probiotik bekerja secara anaerob menghasilkan asam laktat mengakibatkan turunnya pH saluran pencernaan yang menghalangi perkembangan dan pertumbuhan bakteri-bakteri pathogen (Wahju. yaitu periode pendahuluan dan periode koleksi. periode pendahuluan bertujuan untuk membiasakan ternak terhadap ransum percobaan dan menghilangkan pengaruh sisa-sisa pakan waktu sebelumnya. Mulyono (2009).4 Pemberian probiotik dapat menjaga keseimbangan komposisi mikroba saluran pencernaan serta menjaga kesehatan ternak (Wahju. dalam percobaan untuk menentukan kecernaan bahan pakan adalah penampungan serta pengumpulan ekskreta (Lubis. Pengukuran kecernaan secara konvensional terdiri dari dua periode. penggunaan probiotik dan antibiotik dapat memperbaiki kecernaan protein ransum sehingga pertumbuhan bobot badan meningkat. . Pengukuran daya cerna pada dasarnya merupakan usaha untuk menentukan jumlah zat pakan yang diserap dalam saluran pencernaan (Anggorodi. 1997).4. 1998). 1992). sedangkan periode koleksi digunakan untuk pengumpulan ekskreta (Tillman et al. Kecernaan biasanya dinyatakan dengan dasar bahan kering dan apabila dinyatakan dalam presentase disebut koefisien cerna. Metode Pengukuran Kecernaan Unggas Kecernaan suatu bahan pakan adalah bagian zat pakan dari pakan yang tidak disekresikan dalam feses (Tillman et al.. Penambahan indikator tertentu dalam pakan yang akan diujikan berguna untuk menolong dalam mengetahui ekskreta yang berasal dari pakan yang diujikan. 1994). 1998)..

rambut. Protein merupakan salah satu zat pakan yang mutlak dibutuhkan ternak baik untuk hidup pokok. nitrogen dan sulfat (Tillman et al. 1995). Kualitas protein dipengaruhi oleh keseimbangan asam-asam amino. dimana jumlah susunan asam aminonya tergantung dari kombinasi asam amino yang terdapat pada bahan penyusun ransum (Anggorodi. 1998). kolagen kulit..91.. 1997). Rata-rata kecernaan protein dengan perlakuan probiotik adalah 89.05% (Mulyono et al.4. hidrogen. 1994).5 2. mengandung karbon. tenunan pengikat.1. kuku dan di dalam tubuh ayam untuk bulu. pertumbuhan dan produksi (Rasyaf. kuku dan bagian tanduk dan paruh (Wahju. oksigen. Kecernaan Protein Protein merupakan komponen bahan organik yang kompleks.79 . Protein sangat penting untuk jaringan-jaringan lunak di dalam tubuh hewan seperti urat daging. BAB III MATERI DAN METODE Praktikum Nutrisi Unggas dan Non Ruminansia dengan materi Pengukuran Kecernaan Protein Kasar pada Ayam Broiler dilaksanakan pada . 2009).

2. gelas ukur untuk mengukur volume air dan BAL yang digunakan. Materi Materi yang digunakan dalam praktikum ransum unggas non ruminansia adalah ayam broiler periode starter sebanyak 20 ekor. Metode 3. indikator Ferroksida. Peralatan yang digunakan adalah kandang litter.2. kandang bateray berfungsi untuk memelihara ayam selama total koleksi berlangsung. gunting dan pisau untuk memotong. Membersihkan semua alat baik tempat minum maupun tempat . sekam dan HCL 0. 3. setelah sepuluh hari memindahkan ayam kedalam kandang liter dengan membuat petak kandang dan setiap petak berisi lima ekor ayam. timbangan analitis untuk menimbang serta lampu bolam sebagai penerangan dan pemanas didalam kandang.1.2. Pemeliharaan Fase pemeliharaan yakni memelihara DOC ayam broiler selama sepuluh hari didalam kandang litter bertingkat dengan diberi lampu bohlam sebagai penghangat dan memberi pakan secara ad-libitium. Bakteri Asam Laktat.6 tanggal 12-18 Mei 2011 di Kandang Nutrisi dan Non Ruminansia Fakultas Peternakan Universitas Diponegoro. penampung ekskreta untuk menampung ekskreta yang keluar. vitachick. 3. Metode Total Koleksi Mempersiapkan kandang yang digunakan yakni dengan menggunakan kandang bateray. Semarang. air.1.2. pakan BR1. 3.1 N.

perlakuan 2 (T1) 30 gr BR1 + 29 ml air + 1 ml BAL. dengan penimbangan sisa pakan maka kecernaan pakan ayam dapat terhitung. Pengukuran Kecernaan Pengukuran kecernaan dilakukan dengan menimbang sisa pakan yang telah diberikan pada setiap perlakuan dan menjemurnya hingga kering. perlakuan 4 (T3) 30 gr BR1 + 27 ml air + 3 ml BAL. Menimbang ternak sebelum melakukan total koleksi. Sedangkan pada hari kedua pakan yang diberikan tanpa penambahan indikator.(% PK Ekskreta x ∑ Ekskreta) x100% (% PK Ransum x ∑Konsumsi Ransum) Atau .09 gr setiap pemberian pakan untuk menegetahui laju digesta. Membuat nampan sebagai penampung ekskreta selama total koleksi. Setelah kering ekskreta dihancurkan dan dilakukan analisis proksimat mengenai kecernaan protein kasar pada ayam tersebut. Perlakuan 1 (T0) 30 gr BR1 + 30 ml air. kemudian meletakkan ayam tersebut pada kandang bateray dan diberi pakan dan minum sesuai perlakuan.2. Menimbang ekskreta basah dan menjemur dibawah matahari ekskreta ayam selama total koleksi berlangsung hingga kering. Rumus Kecernaan Protein Kasar (KcPK): KcPK = (% PK Ransum x ∑ Konsumsi Ransum) . perlakuan 3 (T2) 30 gr BR1 + 28 ml air + 2 ml BAL. Total koleksi dilakukan selama tiga hari. Mengamati laju digesta yakni dengan melihat ekskreta yang pertama kali keluar yang berwarna merah sesuai warna indikator dan mencatat waktunya. 3.7 pakan yang digunakan dalam total koleksi serta memberi label perlakuan setiap kandang bateray.3. hari pertama dan ketiga pakan yang diberikan diberi tambahan indikator Ferroksida (FeO) sebanyak 0.

Perlakuan T2 44.11 46.01 Rata-rata 51. Kecernaan Protein Kasar Nilai kecernaan rata-rata kecernaan protein kasar pada ayam broiler masing-masing perlakuan dapat dilihat pada Tabel 1.1.11 Ulangan 1 2 3 T0 50.86 T3 55.68 45.91 44.54 68.46 64.56 60.69 76.08 .25 66.01 59.8 KcPK = Konsumsi PK – Ekskreta PK x 100% Konsumsi PK Keterangan : Konsumsi PK = %PK Ransum x Jumlah Konsumsi Ransum Ekskreta PK = %PK Ekskreta x Jumlah Ekskreta (BK ) BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.61 64.33 T1 55.

.55 Sumber : Data Primer Praktikum Ransum Unggas dan Non Ruminansia.06 55. bentuk fisik ransum.65%.38 55.17 51.05%. kecernaan dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti suhu lingkungan.07 5 67.06 64.65 60.63 57. metabolisme tubuh serta jumlah mikroba yang berfungsi untuk meningkatkan kecernaan protein dalam tubuh. T1 sebesar 60. kecernaan yang rendah dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti suhu lingkungan.84 50. Menurut Rasyaf (1995). Hasil yang didapat menunjukkan bahwa kecernaan protein masih dibawah standar. (2009). Mulyono (2009). rata-rata kecernaan protein dengan perlakuan probiotik adalah 89.84%.06%. T3 sebesar 57. 2011 Hasil praktikum menunjukkan bahwa kecernaan protein kasar pada masing-masing perlakuan T0 sebesar 53.48 49. T2 sebesar 50. spesies ternak.57 42. Penambahan bakteri asam laktat sebagai probiotik dalam ransum tidak memberikan pengaruh nyata terhadap peningkatan kecernaan protein ransum. Kecernaan protein tertinggi pada T1 yaitu sebesar 60.9 4 38. bahwa mekanisme kerja probiotik bekerja secara anaerob menghasilkan asam laktat mengakibatkan turunnya pH saluran pencernaan yang menghalangi perkembangan dan pertumbuhan bakteri-bakteri pathogen.76 45..79-91.12 58. Hal tersebut tidak sesuai dengan pendapat Mulyono et al. jumlah ransum yang dikonsumsi dan komposisi bahan pakan. bentuk fisik pakan.02 Rata-rata 53.84%. penggunaan probiotik dan antibiotik dapat memperbaiki kecernaan protein ransum sehingga pertumbuhan bobot badan meningkat.63%.82 63. hal ini tidak sesuai dengan Wahju (1997).

. Stres panas pada ayam akan menurunkan tampilan produksi karena berkaitan langsung dengan perubahanperubahan fisiologik dan biokimiawi dalam tubuh ayam. (2002). hal tersebut tentunya juga mempengaruhi kecernaan pakan dalam laju digesta karena ayam yang mengalami cekaman panas akan lebih banyak mengkonsumsi air untuk menggantikan kandungan air dalam tubuhnya yang hilang selama evaporasi. Hal ini sesuai dengan pendapat Ophir et al. pengukuran daya cerna pada dasarnya merupakan usaha untuk menentukan jumlah zat pakan yang diserap dalam saluran pencernaan. fisiologik dan biokimiawi pada tubuh ayam. yang semuanya memerlukan energi yang pada akhirnya menurunkan penampilan (performance) ayam. .10 Hal ini dikarenakan faktor suhu dalam kandang menyebabkan cekaman panas pada ayam. cekaman panas menyebabkan menurunnya efisiensi pakan pada saluran pencernaan ayam. Temperatur yang tinggi dan musim panas yang panjang pada negara tropis seperti Indonesia dapat menimbulkan stres dan membangkitkan adaptasi perilaku (behavior). Anggorodi (1994). sehingga ayam yang mengalami cekaman panas tentunya akan melakukan panting untuk mengeluarkan hawa panas yang ada dalam tubuhnya. bahwa cekaman panas dapat meningkatkan evaporasi melalui pernapasan dan permukaan kulit (evaporasi kutaneus) pada jenis unggas hingga mencapai 40 sampai 75% dari total kehilangan air dari dalam.

1. Penambahan probiotik tikdak berpengaruh nyata terhadap kecernaan protein pada ayam broiler. Kesimpulan Berdasarkan hasil praktikum diketahui bahwa kecernaan protein kasar (KcPK) pada perlakuan dengan penambahan probiotik masih dibawah standar. Saran Pelaksanaan praktikum lebih dijelaskan mengenai penggunaan probiotik dan manfaatnya bagi ternak. .11 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5. Faktor-faktor yang mempengaruhi kecernaan protein adalah suhu lingkungan yang menyebabkan ayam mengalami cekaman panas sehingga laju digesta dalam tubuh ayam terganggu. 5. Penanggulangan terhadap faktor-faktor yang mempengaruhi kecernaan protein.2.

PT Pembangunan.12 DAFTAR PUSTAKA Anggorodi. M. Exp. R. Beternak Ayam Pedaging. komunikasi dan penyaluran hasil penelitian. 1995. Pemanfaatan Probiotik dalam Pakan untuk Meningkatkan Efisiensi Produksi Ternak dipedesaan. Jakarta Suharto. Ilmu Makanan Ternak Umum. J. 1995. Mader. Dan H.. Ophir. Nutrisi Aneka ternak unggas. Cetakan ke-1. Jakarta. Pembibitan ayam ras. PT. Sub balai penelitian ternak klepu. Mulyono. Suryadani. Buku 1. Badan penelitian Pengembangan Pertanian. Biol. 1995. Jakarta. Rasyaf. J. Kajian penggunaan probiotik Saccharomyces cereviceae sebagai alternatif aditif antibiotik terhadap kegunaan protein dan energi pada ayam broiler. Semarang. Prosiding Pertemuan Ilmiah. Horowitz. 1994. M. T. Penebar swadaya.R. Fakultas Peternakan Universitas Diponegoro.. . Semarang. 1992. M. Anggorodi. Murwani dan F. Cutancous Blood flow in the pigeon Columba livia: its possible relevance to cutanenous water evaporation. 2002. Lubis. E. 2009. Y. Wahyono. Ilmu Makanan Ternak. 2002. 205: 2627-2636. PT. A. Cetakan ke-5. Penebar swadaya. 18: 312-314. Gramedia Pustaka Utama. D. 16: 243-245. Santoso. R. Jakarta. Jakarta.. Gramedia Pustaka Utama. Arieli.

27 T3U3 100 100 87 87 21 18.26 21 17.39 21 17.27 ToU5 100 1 99 87 86. Hartadi.Trop..90 ToU3 100 2 98 87 85.27 T2U1 100 100 87 87 21 18. Gadjah Mada University Press. D. Gadjah Mada University Press. Reksohadiprodja.1997.27 T1U4 100 100 87 87 21 18. F. Jogjakarta.17 21 16. anim.27 T2U5 100 3 97 87 84.09 T1U1 100 100 87 87 21 18. Ilmu nutrisi Unggas. Cetakan ke-4. H. S. Pengaruh Probiotik terhadap Konsumsi Pakan.90 ToU4 100 100 87 87 21 18. LAMPIRAN Tabel 1. Cetakan Keenam. Ilmu Makanan Ternak Dasar.27 T3U5 100 0.26 21 17.27 T3U4 100 100 87 87 21 18. J. Lebdosukojo.72 T3U1 100 100 87 87 21 18.5 99.63 T2U4 100 100 87 87 21 18. J.13 21 18. Prawirokusumo dan S.27 T3U2 100 100 87 87 21 18.27 (1):36-44. PBB dan Kolesterol Darah Ayam Broiler yang diberi Pakan Tinggi Lemak Jenuh atau tidak jenuh.5 21 17.18 Sumber : Data Primer Praktikum Ransum Unggas dan Non Ruminansia.56 21 18. 1998.5 87 85.Data Konsumsi Ransum Saat Pengukuran Kecernaan Perlakuan Pemberian Sisa Konsumsi BK Konsumsi PK Konsumsi (g) (g) (g) (%) BK (g) (%) PK (g) ToU1 100 4 96 87 83. 2011 RUMUS: Konsumsi ransum : jumlah pakan – sisa pakan .27 T1U2 100 100 87 87 21 18. Yogyakarta.54 ToU2 100 2 98 87 85.Dev. A.27 T2U3 100 9 91 87 79. Wahyono.27 T1U5 100 100 87 87 21 18. 2002. S.27 T2U2 100 100 87 87 21 18.27 T1U3 100 100 87 87 21 18. Wahyu.13 Tillman.

70 8.39 T1U5 147.93 T3U4 132.43 10.82 9.07 T3U1 157 23.67 14.03 1.95 28.65 1.14 Konsumsi BK (g) : konsumsi ransum x BK Ransum(%) Konsumsi PK (g) : konsumsi BK (g) x PK Ransum(%) Tabel 2.33 27 16.33 18 12.99 1.23 T1U3 133 22.39 T3U3 193 28.74 9.36 1.33 28 13.65 2.47 23.33 20.29 8.19 2.19 8.11 28.34 2.67 30 18.36 1.67 33.00 23.97 7.48 ToU2 121 29.33 19.29 22.90 25.33 15.38 17.65 8.94 2.43 1.01 T3U2 135.40 T1U2 116.92 24.19 8.67 12.63 8.92 T1U4 176.43 .67 28.52 1.33 17.69 14.67 21 11.55 T1U1 157 32.48 21.50 1.67 23 12.89 8.24 T2U1 188.25 26.02 T2U4 179 30.76 16.68 ToU3 183.67 9.38 ToU4 189.77 9.67 12.46 19.58 9. 2011 ToU1 Diketahui Berat Basah Berat kering udara = 159.52 T2U3 83 22 19.97 1.69 2.33 16.15 Sumber: Data Primer Praktikum Ransum Unggas dan Non Ruminansia.50 T2U5 158 19 10.31 2.44 25.71 1.80 26.79 16.33 25 11.24 T3U5 145.67 31.67 g = 23 g PK (g) 1.76 9.52 1.33 21.42 18.15 20. Data Ekskreta Perlakuan Berat Basah (g) Berat Kering BK Total BK PK Udara (%) Ekskreta (%) (g) (g) ToU1 159.00 8.75 1.33 26.94 7.62 16.09 ToU5 117.58 7.48 T2U2 160.71 8.67 21.19 24.35 9.49 9.67 13.98 2.

46 % Tabel 3.11 100 T3U3 21 7.65 100 T1U4 21 8.48 19.38 98 ToU2 21 8.44 91 T2U3 21 10.38 24.63 89.15 26.23 14.02 16.19 87.17 100 T3U4 21 8.48% = 96 g BK total = (BK Sampel/100) x BKU x 100% Berat Basah = 23 x 20.10 100 T2U4 21 9.19 88.58 90.77 91. ToU1 BK Ekskreta = Berat basah x BK total .75 98 ToU3 21 8.62 Sumber: Data Primer Praktikum Ransum Unggas dan Non Ruminansia.39 28. 2011.07 16.39 23. Data Kecernaan Protein Kasar (KcPK) % PK ∑ Konsumsi % PK ∑ Ekskreta Perlakuan KcPK Ransum Ransum Ekskreta (BK) 96 ToU1 21 8.19 99 ToU5 21 8.66 100 T2U1 21 8.67 100 ToU4 21 9.43 90.54 100 T1U3 21 7.49 86.67 = 12.24 28.30 100 T1U1 21 9.40 25.29 87.65 90.09 21.42 100 T3U1 21 8.58 86.93 24.82 86.55 22.76 92.15 PK Ransum PK Ekskreta Jumlah konsumsi = 21% = 8.37 99.92 16.94 100 T3U2 21 8.01 20.23 97 T2U5 21 9.72 100 T1U2 21 9.94 89.52 18.68 25.39 159.48 17.50 26.70 89.5 T3U5 21 9.05 100 T1U5 21 7.97 92.24 23.89 90.00 87.35 90.72 91.74 89.79 100 T2U2 21 9.

(8.(% PK Ekskreta x ∑ Ekskreta) x100% (% PK Ransum x ∑Konsumsi Ransum) = (21% x 83.38 % .16 = 159.90) X 100% (21% x 83.90 g KcPK = (% PK Ransum x ∑ Konsumsi Ransum) .67 x 12.48% x 19.52) .52) = 90.46 % = 19.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful