KATA PENGANTAR Pengembangan Usaha Agribisnis Perdesaan (PUAP) merupakan program pemberdayaan dalam rangka meningkatkan kinerja ekonomi

petani di perdesaan. Melalui program PUAP dapat mempercepat upaya mengentaskan masyarakat perdesaan khususnya petani dari kemiskinan dan pengangguran sesuai dengan tujuan pembangunan pertanian. PUAP dilaksanakan melalui fase pelatihan petani dan pengurus gapoktan yang selanjutnya diberikan bantuan modal usaha kepada petani yang dikoordinasikan gapoktan. Sebagai program pemberdayaan, gapoktan PUAP diberikan pendampingan tentang kelembagaan, dengan harapan dapat menumbuhkan keswadayaan dan partisipasi masyarakat dalam mengembangkan Lembaga Keuangan Mikro Agribisnis (LKM-A) pada gapoktan PUAP untuk mempercepat proses pembangunan pertanian di perdesaan. Sejalan dengan format penumbuhan gapoktan menjadi kelembagaan tani diperdesaan sesuai Peraturan Menteri Pertanian (Permentan) Nomor 273/Kpts/OT.160/4/2007, maka Gapoktan penerima BLM PUAP 2008 harus dapat dibina dan ditumbuhkan menjadi lembaga ekonomi ataupun lembaga keuangan mikro agribisnis sebagai salah satu unit usaha dalam Gapoktan sehingga dapat mengelola dan melayani pembiayaan bagi petani anggota secara berkelanjutan. Untuk menentukan kapasitas kelembagaan gapoktan untuk pembinaan berkelanjutan maka diperlukan “ Petunjuk teknis pemeringkatan (Rating) gapoktan PUAP menuju LKM-A” dengan harapan dapat memberikan informasi yang obyektif bagi semua pihak dalam menilai kinerja, kapabilitas & prospek gapoktan sebagai LKM. Juknis pemeringkatan ini juga diperlukan sebagai bahan pertimbangan bagi pemerintah untuk membangun jejaring pembiayaan (linkages). Untuk itun kami mengucapkan terima kasih atas kerja Tim Pelaksana PUAP Pusat yang telah menyusun pola rating Gapoktan sebagai dokumen acuan dan ukuran pembinaan gapoktan PUAP secara berkelanjutan. Jakarta, Juni 2010 Kepala Badan PSDM Pertanian/ Ketua Tim PUAP Pusat, Dr. Ir. Ato Suprapto, MS. DAFTAR ISI Halaman Bab I. Pendahuluan 1 1.1 Latar Belakang 2 1.2 Tujuan 2 1.3 Sasaran 2 1.4 Indikator Keberhasilan 3 1.5 Pengertian dan Definisi

Bab II. Organisasi Gapoktan 5 2.1 Aturan Organisasi (AD/ART) 5 2.2 Pengorganisasian Pengelola Usaha Gapoktan 6 2.3 Rencana Kerja 6 2.4 Rapat Anggota 6 2.5 Penyelenggaraan RAT 6 2.6 Badan Hukum Bab III.Managemen Pengelolaan LKM-A 3.1 Portofolio penyaluran dana untuk usaha pertanian 3.2 Pembiayaan petani miskin 3.3 Pengendalian penyaluran dana 3.4 Pencatatan dan pembukuan 3.5 Analisa kelayakan usaha 3.6 Pelaporan 3.7 Pembinaan usaha anggota 3.8 Pengawasan penggunaan pembiayaan 3.9 Mekanisme insentif dan sanksi 3.10 Sarana dan prasarana LKM-A 8 9 9 9 9 10 10 10 11 Bab IV. Kinerja Pengelolaan LKM-A 12 4.1 Modal keswadayaan gapoktan 13 4.2 Simpanan sukarela 13 4.3 Aset yang dikelola 13 4.4 Kumulatif penyaluran 14 4.5 Tingkat pembiayaan bermasalah Bab V. Klasifikasi Gapoktan PUAP 15 Bab VI. Penutup 17 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang PUAP merupakan program terobosan Kementerian Pertanian untuk untuk mempercepat pengentasan kemiskinan dan pengangguran melalui pengembangan usaha agribisnis di perdesaan. PUAP menjadi bagian dari Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri ( PNPM Mandiri) yang berada dalam kelompok program ke II, dan pada akhirnya Gapoktan pelaksana PUAP harus sudah dapat masuk kedalam tahapan kemandirian ekonomi masyarakat yaitu penguatan usaha mikro dan kecil atau kelompok program ke -III. PUAP telah dilaksanakan sejak tahun 2008 dan Gapoktan yang sudah melaksanakan proram PUAP sampai saat ini berjumlah 20.426 Gapoktan yang berada di 33 Propinsi. Dari hasil evaluasi

kinerja Gapoktan penerima dan pengelola bantuan program, PUAP telah banyak memberikan manfaat bagi petani terutama dalam bentuk fasilitasi pembiayaan usaha ekonomi produktif yang murah dan mudah diakses. Sejalan dengan format penumbuhan kelembagaan tani diperdesaan, Menteri Pertanian melalui Peraturan Menteri Pertanian Nomor 273 / Kpts/OT.160/4/2007 telah menetapkan Gapoktan merupakan format final dari organisasi ditingkat petani diperdesaan yang didalamnya terkandung fungsi-fungsi pengelolaan antara lain unit pengolahan dan pemasaran hasil, unit peyediaan saprodi, unit kelembagaan keuangan mikro. Melalui Permentan 273 Kementerian Pertanian telah menetapkan dan mewadahi Gapoktan sebagai kelembagaan ekonomi petani serta sekaligus menentukan arah pembinaan kelembagaan petani diperdesaan. Gapoktan penerima BLM PUAP, diarahkan untuk dapat dibina dan ditumbuhkan menjadi Lembaga Keuangan Mikro Agribisnis (LKM-A) sebagai salah satu unit usaha dalam Gapoktan. Kebijakan pengembangan Gapoktan PUAP menjadi Lembaga Keuangan Mikro Agribisnis (LKM-A) merupakan langkah strategis Kementerian Pertanian untuk menyelesaikan persoalan pembiayaan petani skala mikro dan buruh tani yang jumlahnya cukup besar diperdesaan. Sejalan dengan kebijakan tersebut Kabinet Indonesia Bersatu–II, melalui Keputusan Bersama Menteri Keuangan, Menteri Dalam Negeri, Menteri Negara Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah serta Gubernur Bank Indonesia , telah mengatur strategi pengembangan Lembaga Keuangan Mikro (LKM) diperdesaan dimana PUAP merupakan salah satu komponen dari LKM yang diatur dalam Keputusan Bersama tersebut. Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A 1 Dalam upaya mencapai tujuan terbentuknya LKM-A pada Gapoktan PUAP, diperlukan adanya Petunjuk teknis pemeringkatan (Rating) gapoktan PUAP menuju LKM-A” sehingga kinerja Gapoktan PUAP yang akan ditransformasi dapat memenuhi kriteria yang dipersyaratkan. Kriteria penilaian gapoktan PUAP pada Juknis pemeringkatan ini didasarkan pada penilaian: (1) Kinerja organisasi Gapoktan; (2) Managemen Pengelolaan LKM-A; dan (3) Kinerja pengelolaan LKM-A. 1.2. Tujuan Petunjuk teknis pemeringkatan Gapoktan PUAP betujuan untuk : a. Memberikan acuan teknis dalam penilaian kinerja Gapoktan dalam pelaksanaan program PUAP; b. Melaksanakan penilaian kualitas managemen Gapoktan dalam pengelolaan program menuju pembentukan LKM-A ; c. Memetakan kemampuan teknis dan kinerja Gapoktan PUAP sebagai embrio LKM-A; d. Menentukan pola pemberdayaan Gapoktan PUAP secara berkelanjutan.

(c) subsitem agribisnis hilir yaitu yang mengolah dan memasarkan komoditas`pertanian. Teridentifikasinya Gapoktan yang memenuhi syarat untuk masuk kedalam program lingkages dan atau sistem jejaring (Networking) pelayanan perbankan dan lembaga keuangan. Terlaksananya penilaian kualitas managemen pengelolaan program PUAP oleh Gapoktan.5. Sasaran Sasaran rating Gapoktan PUAP adalah sebagai berikut: a. maupun program yang ditujukan untuk pemberdayaan gapoktan. c. .1. Terlaksananya penilaian kinerja Gapoktan dalam melaksanakan program PUAP . b. 2) Gapoktan Madya. Terlaksananya pengelompokan Gapoktan penerima bantuan modal usaha PUAP dalam 3(tiga) klasifikasi kelas gapoktan yaitu : 1) Gapoktan Pemula. yaitu (a) subsistem hulu yaitu kegiatan ekonomi yang menghasilkan sarana produksi (input) pertanian. dan 3) Gapoktan Utama. Teridentifikasinya kemampuan Gapoktan yang dapat dibina untuk ditumbuhkan menjadi LKM-A dalam upaya mempermudah akses petani kepada sumber pembiayaan. Pengertian dan Definisi 1.4. 4. (b) subsistem pertanian primer yaitu kegiatan ekonomi yang menggunakan sarana produksi yang dihasilkan subsistem hulu. Agribisnis adalah rangkaian kegiatan usaha pertanian yang terdiri atas 4 (empat) sub-sistem. teknologi dan lain-lain. Akses adalah kemampuan petani secara individu maupun kelompok dalam mendapatkan fasilitasi permodalan serta pelayanan keuangan dari perbankan / lembaga keuangan. Aset adalah kekayaan gabungan kelompok tani (Gapoktan) yang dikelola untuk kepentingan anggota dan kelompok. b. berdasarkan kualitas dan kemampuan managemen Gapoktan sebagai acuan pembinaan berkelanjutan . d. Teridentifikasinya Gapoktan penerima bantuan modal usaha PUAP yang dapat dibina dan ditumbuhkan menjadi kelembagaan keuangan mikro agribisnis. Indikator Keberhasilan Indikator keberhasilan adalah sebagai berikut: a. 1. Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) PUAP adalah kumpulan beberapa Kelompok Tani yang bergabung dan bekerja sama untuk meningkatkan skala ekonomi dan efisiensi usaha. baik yang berasal dari dana swadaya kelompok. bantuan penguatan modal pemerintah.3. Terlaksananya pengelompokan Gapoktan PUAP. 1. 3. 2. dan (d) subsistem penunjang yaitu kegiatan yang menyediakan jasa penunjang antara lain permodalan. Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A 2 c.

memantau dan mengevaluasi dalam mengembangkan organisasi yang dilakukan oleh masyarakat dan berorientasi pada kemajuan untuk meningkatkan pemberdayaan usaha kelompok. Pengembangan Usaha Agribisnis di Perdesaan (PUAP yang selanjutnya di sebut PUAP adalah bagian dari pelaksanaan program PNPM-Mandiri melalui bantuan modal usaha dalam menumbuhkembangkan usaha agribisnis sesuai dengan potensi pertanian desa sasaran. 12. Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri yang selanjutnya di sebut PNPM-Mandiri adalah program pemberdayaan masyakarat yang ditujukan untuk mengurangi kemiskinan dan meningkatkan kesempatan kerja. 10. mengarahkan dan mendukung individu/kelompok masyarakat dalam mengidentifikasi masalah.5. Kelompok tani adalah kumpulan petani/peternak yang dibentuk atas dasar kesamaan kepentingan. Pendampingan adalah suatu kegiatan yang ditujukan untuk membantu. kesamaan kondisi lingkungan (sosial. Magang adalah proses kegiatan belajar sambil bekerja dalam waktu tertentu sebagai proses pembelajaran langsung dari gapoktan yang telah dilatih 8. 11. ekonomi. Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A 3 9. dimiliki dan dikelola oleh petani/masyarakat tani di perdesaan guna memecahkan masalah/kendala akses untuk mendapatkan pelayanan keuangan untuk membiayai usaha agribisnis. sumber daya) dan keakraban untuk meningkatkan skala ekonomi dan efisiensi usaha. Program Kerjasama Lanjutan (Linkage Programe) adalah program yang dirancang secara terintegrasi antara Lembaga Keuangan Mikro dengan lembaga keuangan lainnya untuk memperluas jangkauan/layanan kepada petani sebagai kelompok penerima manfaat. merencanakan. 6. melaksanakan. Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A 4 BAB II ORGANISASI GAPOKTAN . 7. Pemberdayaan Masyarakat Pertanian adalah upaya-upaya yang dilakukan dalam rangka meningkatkan kemampuan masyarakat agribisnis sehingga secara mandiri mampu mengembangkan diri dan dalam melakukan usaha secara berkelanjutan. Lembaga Keuangan Mikro Agribisnis (LKM-A) adalah Lembaga Keuangan Mikro yang didirikan.

dan pemasaran. diperlukan dukungan sumber daya manusia yang berkualitas melalui pembinaan yang berkelanjutan. Sejalan dengan strategi pembinaan Gapoktan PUAP untuk ditumbuhkan menjadi LKM-A. melaporkan perkembangan dan kemajuan organisasi kepada anggota atau pemegang saham. Gapoktan dibentuk atas dasar: (1) kepentingan yang sama diantara para anggotanya. Untuk membangun Gapoktan yang ideal sesuai dengan tuntutan organisasi masa depan. maka diperlukan aturan tertulis yang disepakati dan mengikat seluruh anggota dengan Gapoktan sebagai organisasi. Teller dan penggalangan dana. Pengelola LKMA antara lain terdiri dari Manajer. pembinaan kelompok tani diarahkan pada penerapan sistem agribisnis. Pembiayaan. (5) Mempunyai kegiatan yang dapat dirasakan manfaatnya oleh sebagian besar anggotanya. Aturan yang dimilki. (3) Mempunyai kader pengelola yang berdedikasi untuk menggerakkan para petani. modal dan simpanan anggota. (4) memilki kader atau pemimpin diterima oleh petani lainnya.160/4/2007 tentang Pedoman pembinaan kelembagaan petani. Administrasi Pembukuan. peran serta petani dan anggota masyarakat perdesaan.2. pembinaan dan pengawasan dan lain-lain. pengurus dan pengelola. Berdasarkan Peraturan Menteri Pertanian Nomor 273/Kpts/OT. pengawasan. peningkatan peranan. dan (6) adanya dorongan atau motivasi dari tokoh masyarakat setempat. Dalam rangka mengukur kapasitas dan aspek tata kelola organisasi menggunakan ukuran sebagai berikut: 2. Secara umum pengurus mempunyai tugas dan fungsi merumuskan kebijakan organisasi. Aturan yang harus dimiliki oleh gapoktan adalah Anggaran Dasar (AD) yang merupakan aturan dasar dari sebuah lembaga gapoktan yang disusun oleh petani pemilik gapoktan dalam menentukan arah dan kebijakan agar tujuan yang diharapkan dapat tercapai. Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A 5 Pengelola merupakan organik pelaksana operasional bisnis keuangan organisasi LKM-A sesuai dengan AD/ART.Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) merupakan organisasi petani diperdesaan yang dibentuk secara musyawarah dan mufakat untuk meningkatkan skala ekonomi dan efisiensi usaha. 2. Pengelola LKM-A Pengelola dan pengurus dalam suatu organisasi lembaga keuangan yang sehat sebaiknya terpisah.1. Sedangkan Anggaran Rumah Tangga (ART) merupakan penjabaran dari anggaran dasar yang memuat aspek: hak dan kewajiban anggota. (2) berada pada kawasan usahatani yang menjadi tanggung jawab bersama diantara para anggotanya. kegiatan usaha. . Proses penumbuhan dan pengembangan gapoktan yang kuat dan mandiri diharapkan secara langsung dapat menyelesaikan permasalahan petani dalam pembiayaan.

5. 2. Jadwal waktu pelaksanaan RAT juga menjadi ukuran keberhasilan pengelola untuk mencapai tujuan organisasi. Rapat anggota secara berkala. Gapoktan yang diproyeksikan menjadi LKM-A disarankan menggunakan dasar hukum Undang Undang Koperasi Nomor 25 tahun 1992 dan dalam operasionalnya menggunakan PP Nomor 9 tahun 1995 tentang pelaksanaan kegiatan usaha simpan pinjam oleh koperasi. 2. gapoktan juga dapat menggunakan badan hukum melalui peraturan daerah (perda) walaupun secara teknis belum/tidak dapat dipakai sebagai dasar program lingkage dengan perbankan/lembaga keuangan. Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A 7 BAB III MANAGEMEN PENGELOLAAN LKM-A Lembaga Keuangan Mikro Agribisnis (LKM-A) merupakan lembaga keuangan mikro yang ditumbuhkan dari gapoktan pelaksana PUAP dengan fungsi utamanya adalah untuk mengelola aset dasar dari dana PUAP dan dana keswadayaan angggota. Rencana Kerja.6.3. 2. Rencana kerja organisasi merupakan rencana bisnis yang telah diputuskan melalui rapat anggota. Penyelenggaraan Rapat Anggota (RAT) Sebagai organisasi yang mempunyai basis dasar hukum koperasi maka penyelenggaraan Rapat Anggota Tahunan (RAT) Gapoktan PUAP adalah menjadi ukuran keberhasilan pengelola dalam mengorganisasikan LKM-A sebagai lembaga ekonomi. Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A 6 Disamping menggunakan badan hukum koperasi. Tradisi melaksanakan rapat-rapat internal Gapoktan secara teratur menunjukan kinerja pengelolaan organisasi yang baik sehingga dapat dipastikan seluruh anggota mengetahui kebijakan dan program gapoktan serta langkah-langkah organisasi yang bertujuan untuk memecahkan persoalan anggota.4. Pertemuan atau rapat anggota yang dilaksanakan secara berkala dan terjadwal merupakan hal dasar yang dapat mengukur kedinamisan pengelolaan Gapoktan sebagai organisasi ekonomi. Rencana kerja gapoktan ditetapkan oleh pengurus melalui rapat anggota dan menjadi dasar pengelola dalam pengembangan usaha dan bisnis gapoktan. Pembentukan rencana kerja yang ideal pada umumnya dilakusanakan secara partisipatif. Badan Hukum Sebagai lembaga keuangan mikro yang mengelola dana petani dan masyarakat. Pengukuran kinerja aspek managemen pengelolaan LKM-A pada gapoktan . Dana yang dikelola LKM-A dimanfaatkan secara maksimal untuk membiayai usaha agribisnis anggota.2. Badan hukum merupakan persyaratan penting yang harus dimilki.

nilai tamba. dalam upaya mengembangkan dan mendukung 4(empat) program prioritas Kementerian Pertanian yaitu. Gapoktan penerima BLM PUAP harus dapat menyalurkan dana PUAP kepada petani yang selama ini . (d) Memudahkan dalam pembuatan laporan keuangan kepada pihak eksternal terutama mempersiapkan Gapoktan masuk pada jaringan Linkages program dari bank/lembaga keuangan (e) Memudahkan badan / tim pengawas melakukan pemeriksaan dalam penggunaan uang organisasi. daya saing dan ekspor. (2) Mengukur proses pencatatan dan pelaporan keuangan.1. Sesuai dengan kaedah-kaedah pengelolaan keuangan. Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A kepada usaha 8 3. PUAP merupakan program terobosan untuk pembiayaan usaha ekonomi produktif pertanian. pencatatan keuangan bertujuan untuk: (a) Meningkatkan tata cara pengelolaan keuangan dan pelaksanaan teknis di lapangan. Sejalan dengan kebijakan pola pembinaan Gapoktan PUAP berkelanjutan.Mandiri. swasembada dan swasembada berkelanjutan. Proses pendampingan ini secara nyata ditunjukkan adanya peningkatan kemampuan pengurus gapoktan dalam mengelola keuangan. Setiap kebijakan yang berkaitan dengan pengelolaan keuangan didasarkan pada AD/ART dan standar manajemen keuangan yang telah ditetapkan. Pengukuran managemen pengelolaan LKM-A dilakukan untuk beberapa pertimbangan yaitu : (1) Mengukur tingkat keberhasilan dari proses pendampingan terkait dengan pengelolaan keuangan. untuk menjamin akuntabilitas pengelolaan keuangan. serta peningkatan kesejahteraan petani. Berkaitan dengan hal tersebut dana PUAP harus dikelola untuk pembiayaan usaha ekonomi produktif dan terus berkembang sesuai dengan prisnsip pemberdayaan untuk disalurkan pertanian anggota.merupakan suatu kegiatan untuk mengetahui pola pengelolaan keuangan (manajemen keuangan) di tingkat Gapoktan PUAP oleh pengurus. diversifikasi pangan.2. (b) Mengetahui tata cara penggunaan dana. maka aspek penilaian managemen pengelolaan LKM-A adalah sebagai berikut: 3. (c) Dalam tahap awal dapat diketahui tingkat efesiensi atau adanya penyimpangan dalam penggunaan dana. Pembiayaan kepada petani miskin. Sebagai kelompok program pengentasan kemiskinan melalui pemberdayaan PNPM. Penyaluran Untuk Usaha Pertanian.

tidak pernah bisa akses kepada sumber pembiayaan perbankan.4. 3. Pelaporan merupakan bentuk pertanggung jawaban pengelola LKM-A dalam mengelola dana PUAP dan dana keswadayaan masyarakat . kelompok masyarakat yang selama ini hampir dipastikan tidak masuk dalam skenario untuk dibiayai oleh perbankan karena tidak mempunyai agunan dan hasil usaha cenderung secara maksimal untuk dikonsumsi. (3) seluruh transaksi keuangan dicatat dan dilaporkan tepat waktu dan layak. Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A 9 Analisis kelayakan usaha untuk pembiayaan. d) kemampuan membayar kembali. Pelaporan. 3. untuk itu LKM-A harus dapat mengambil peran untuk membiayai usaha yang dilakukan oleh petani miskin tersebut. (2) seluruh transaksi keuangan telah dicatat dan dilakukan sesuai dengan prinsip dasar manajemen keuangan. dan c) menjaga kelangsungan hidup usaha LKM-A. c) kebutuhan modal riil yang perlu dicukupi dari pembiayan LKM-A .. b) tingkat keuntungan. Petani skala mikro/miskin diperdesaan merupakan. Pengendalian Penyaluran Dana . Pencatatan dan pembukuan Keteraturan pembukuan dan manajemen keuangan yang dilakukan oleh pengurus Gapoktan PUAP dapat menggambarkan bahwa: (1) seluruh kebijakan pengelolaan keuangan di tingkat LKM (bendahara) telah ditetapkan sesuai dengan ketentuan. maka gapoktan harus mempunyai sistem pengendalian yang baik. penyediaan saprodi. 3. Untuk memastikan tingkat akuntabilitas pengelolaan aset. Gapoktan sebagai lembaga ekonomi difungsikan untuk memberikan pelayanan keuangan. dan lain lain. Analisa kelayakan usaha anggota Analisis kelayakan usaha anggota sebelum diberikan pembiayaan ditujukan untuk : a) memperkecil risiko pembiayaan. dilakukan oleh pengurus LKM-A dengan memperhatikan aspek-aspek: a) peluang pasar.5.6.3. maka penilaian kinerja tentang pencatatan dan pembukuan Gapoktan yang diwujudkan dalam bentuk neraca dam laporan rugi/laba) digunakan sebagai alat ukur utama untuk menentukan klasifikasi Gapoktan sebagai LKM-A. Pengendalian penyaluran dana/pembiayaan kepada anggota dilakukan oleh pengelola LKM-A dengan membentuk komite pembiayaan yang bertujuan untuk mengawasi dan mengendalikan total dan kualitas pembiayaan kepada anggota. 3. pemasaran hasil pertanian anggota dan lain lain. Sebagai organisasi yang mengelola dana PUAP dan dana keswadayaan masyarakat. b) memastikan ketetapatan sasaran pembiayaan.

Pembinaan usaha anggota. Pengawasan pembiayaan juga dimaksudkan untuk melakukan pembinaan teknis dan karakter dari petani anggota sebagai penerima manfaat. Insentif dan sanksi harus dapat dilakukan secara konsisten oleh pengelola kepada anggota yang melakukan transaksi pinjaman. Mekanisme insentif dan sanksi Mekanisme insentif dan sanksi merupakan metode pembinaan karakter sehingga anggota yang meminjam dapat mengembalikan secara teratus dan disiplin.secara transparan dan akuntabel. 3. supaya tidak terjadi distorsi dalam implementasi kebijakan yang pada akhirnya juga akan berdampak terhadap LKM-A. Pengawasan pembiayaan. Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A 10 3. Pembinaan usaha anggota dimaksudkan supaya bantuan modal/pembiayaan yang diberikan LKMA dinilai dapat meningkatkan omset usaha calon debitur sekaligus menaikkan pendapatannya.10. Pengawasan pembiayaan dimaksudkan untuk pengawalan dana sehingga dapat bermanfaat sesuai usulan dan petani mampu mengembalikannya. Kantor pelayanan untuk anggota/masyarakat yang standar dan memenuhi syarat sudah menjadi kaharusan dan penting bagi gapoktan PUAP menuju lembaga keuangan mikro. Pengawasan pembiayaan dilakukan oleh pengelola LKM-A kepada petani anggota yang sudah melakukan akad kredit/pembiayaan dengan LKM-A. Penampilan kantor harus dapat menunjukan dan meyakinkan petani/masyarakat sebagai nasbah penabung atau yang akan mempercayakan dananya dikelola oleh gapoktan dan dapat . 3.7. 3.8. Pelaporan pelaksanaan dana PUAP oleh dilakukan secara berkesinambungan dari pengelola kepada pengurus dan anggota yang tergabung dalam gapoktan. Pembinaan usaha anggota dilakukan dalam rangka menjaga keterjaminan proses pengembalian pembiayaan dari anggota. Sarana dan Prasarana LKM-A. Pembinaan usaha kepada anggota harus menjadi perhatian penting dari petugas LKMA karena dana di LKMA merupakan dana umat bukan dana milik sendiri. Disamping itu diharapkan juga dapat terjalin hubungan yang baik antara pengelola LKM-A dan anggota.9.

Program PUAP yang dilaksanakan oleh Kementerian Pertanian sejak dari tahun 2008. termasuk penampilan pengelola LKM sehari-hari dalam melayani anggota. diukur berdasarkan azas desentralisasi ekonomi baik dalam konteks wilayah maupun unit organisasi. Pengelolaan LKM-A diukur dari metoda pelayanan keuangan yang dapat menjangkau seluruh petani diperdesaan. termasuk masyarakat /petani miskin. fasilitas buku tabungan dan pinjaman anggota serta fasilitas lain menjadi pelengkap utama Gapoktan sebagai LKM-A. mengingat selama ini petani mengalami kesulitan untuk mengikuti aturan.menghasilkan laba. Pelayanan keuangan mikro bagi petani. dan pada akhirnya difasilitasi menjadi jejaring pembiayaan (Linkages) dari perbankan/lembaga keuangan. RUK dan RUB dan menggunakan dana PUAP sesuai dengan usulan (tahun ke-I). Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A 11 BAB IV KINERJA PENGELOLAAN LKM-A Pengelolaan yang baik adalah berorientasi bisnis. Modal keswadayaan Modal keswadayaan dari anggota yang berhasil diorganisir dan dikumpulkan oleh gapoktan dapat digunakan sebagai ukuran keberhasilan Gapoktan dalam melaksanakan PUAP sebagai program pemberdayaaan. (3) Dana stimulasi modal usaha yang sudah digulirkan melalui pola simpan–pinjam selanjutnya melalui keputusan seluruh anggota gapoktan daharapkan dapat ditumbuhkan menjadi LKM-A. mencari laba bersama. LKM dapat menyesuaikan operasional pelayanannya pada azas demokrasi ekonomi dan dapat memberikan kesempatan pada seluruh masyarakat.1. dilaksanaannya melalui pendekatan dan strategi sebagai berikut : (1) Memberikan bantuan stimulus modal usaha kepada petani untuk membiayai usaha ekonomi produktif dengan membuat usulan dalam bentuk RUA. Sarana dan prasarana kantor/tempat usaha dan pelayanan anggota. . untuk itu penumbuhan pelayanan keuangan mikro pada organisasi Gapoktan PUAP diperdesaan diharapkan dapat menumbuhkan kemandirian ekonomi masyarakat tani dan sekaligus dapat mengatasi persoalan permodalan petani. (2) Petani penerima manfaat program PUAP tersebut harus mengembalikan dana stimulasi modal usaha kepada Gapoktan sehingga dapat digulirkan lebih lanjut oleh Gapoktan melalui kaedahkaedah usaha simpan-pinjam (tahun ke-II). usaha mikro dan sektor informal untuk dapat mengembangkan potensi usaha ekonomi produktifnya. regulasi dan persyaratan yang diterapkan perbankan. Dalam rangka menentukan Gapoktan PUAP yang dapat ditumbuhkan menjadi LKM-A. aspek penilaian yang menjadi ukuran kinerja Gapoktan adalah sebagai berikut: 4. meningkatkan kinerja ekonomi masyarakat miskin sehingga dapat keluar dari kemiskinan itu sendiri.

Kumulatif penyaluran Penyaluran dana sesuai dengan yang diusulkan adalah merupakan gambaran ketaatan pemngelola dalam menjalankan aturan organisasi. simpanan wajib dan simpanan khusus merupakan alat ukur utama dalam menentukan kemandirian gapoktan untuk dapat dijadikan Lembaga Keuangan Mikro.Penggalangan dana keswadayaan oleh gapoktan PUAP dalam bentuk simpanan pokok. Gapoktan PUAP yang akan ditumbuhkan menjadi LKM-A dapat diukur dari partisipasi anggota dalam mengumpulkan dana melalui mekanisme simpanan khususnya simpanan sukarela. 4. Partisipasi anggota melalui simpanan sukarela perlu ditumbuhkan bagi seluruh anggota sehingga diharapkan dapat terjadi akumulasi modal yang digunakan sebagai sumber pembiayaan yang dikelola oleh LKM-A. saham dan dana penyertaan pemerintah yang dikelola untuk kepentingan anggota dan kelompok.4. Simpanan sukarela Simpanan sukarela merupakan bentuk kepercayaan anggota untuk menyimpan dana di LKM-A sebagai lembaga ekonomi petani yang menggunakan dasar hukum undang undang koperasi. Dana Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A 12 keswadayaan yang dapat dikumpulkan oleh gapoktan harus dapat dioptimalkan untuk meningkatkan pelayanan kepada anggota. serta dapat meyakinkan pihak lain untuk menitipkan bantuan penguatan modal pemerintah ( dana stimulan) maupun program yang ditujukan untuk pemberdayaan gapoktan . Disamping itu simpanan sukarela juga dijadikan salah satu variabel penilaian akuntabilitas pengelolaan keuangan oleh pengurus pengelola dan dapat menunjukan kepada masyarakat bahwa Gapoktan dapat dipercaya sebagai tempat menitipkan dana.3. Aset LKM-A merupakan kekayaan gabungan kelompok tani (Gapoktan) yang berasal dari dana keswadayaan (simpanan) . Pertumbuhan aset yang dikelola oleh LKM-A dapat menjadi ukuran keberhasilan pengurus dan pengelola dalam meyakinkan masyarakat serta anggota untuk menitipkan dana keswadayaan kepada LKM-A. Besaran kumulatif dana yang disalurkan untuk membiayai usaha anggota sesuai dengan tujuan organisasi LKM-A merupakan bentuk ekspansi pembiayaan kepada anggota dengan bertujuan untuk memberikan keuntungan kepada LKM-A . 4. Ukuran kinerja gapoktan PUAP sebagai LKM adalah kumulatif penyaluran yang dalam sisytem perbankan disebut LDR (Loan to Deposit Ratio) . 4. Asset yang dikelola.2. penghasilkan laba dari pengelolaan tersebut.

dan (c) anggota tidak mau membayar karena karakter yang kurang baik. Gapoktan sebagai aset kelembagaan dari Kementerian Pertanian diharapkan dapat dibina dan dikawal selamanya oleh seluruh komponen masyarakat pertanian mulai dari Pusat. Gapoktan Pemula. Sebagai organisasi ekonomi milik petani diperdesaan. Secara teknis pembiayaan bermasalah akan mengurangi tingkat kesehatan LKM-A mengingat terdapat komponen dana yang dikelola LKM-A yang harus dicadangkan sebagai PPAP (Penyisihan Permodalan dari Aktifa Produktif).Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A 13 4. diharapkan gapoktan dapat tumbuh menjadi organisasi tani yang kuat. . Setiap anggota yang meminjam harus dapat mengembalikan dana tepat waktu dan tidak terdapat pembiayaan yang bermasalah. Untuk itu gapoktan pelaksana program PUAP dapat diklasifikasikan sebagai dasar pembinaan organisasi lebih lanjut dalam 3 (tiga) strata yaitu : 1. telah memberikan arahan bahwa Gapoktan dapat melakukan fungsi-fungsi ekonomi antara lain: unit usaha pengolahan. mandiri sebagai basis pertumbuhan ekonomi perdesaan.160 /4/ 2007. unit usaha Keuangan Mikro sesuai dengan kebuthan dan harus disepakati oleh seluruh anggota gapoktan. Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A 14 BAB V KLASIFIKASI GAPOKTAN PUAP Gapoktan merupakan kelembagaan ekonomi diperdesaan yang didalamnya bergabung kelompok-kelompok tani. Propinsi. Pembiayaan yang bermasalah dapat terjadi sangat tergantung dari : (a) analisa usaha anggota sebelum pembiayaan diberikan kepada anggota peminjam tidak akurat sehingga over estimated dalam memberikan persujuan kredit/pembiayaan. (b) anggota tidak mampu membayar akibat puso. PUAP merupakan program strategis Kementerian Pertanian telah menetapkan Gapoktan sebagai pelaksana dan pengelola dana bantuan modal untuk dimanfaatkan membiayai usaha tani anggota secara berkelanjutan.5. Peraturan Menteri Pertanian (PERMENTAN) Nomor 273 / Kpts/OT. Kabupaten/Kota sampai Kecamatan untuk dapat melayani seluruh kebutuhan petani diperdesaan. diharapkan gapoktan dapat melayani kebutuhan petani tentang pembiayaan . adalah aturan dasar pada Kementerian Pertanian untuk membangun kelembagaan tani bebasis Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) dalam 1(satu) desa. Permentan 273. unit usaha Saprodi. Tingkat pembiayaan bermasalah Gapoktan sebagai organisasi ekonomi petani diperdesaan yang telah menerima dan memanfaatkan dana penguatan modal usaha PUAP diharapkan dapat mengelola dan menyalurkan dana untuk menghasilkan laba. unit usaha Pemasaran.

Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A 15 c. Ciri-ciri dasar gapoktan yang dapat diklasifikasikan sebagai gapoktan Madya antara lain : a. Ciri-ciri dasar gapoktan yang dapat diklasifikasikan sebagai gapoktan pemula yang baik antara lain : a. Adanya kesungguhan anggota dan pengurus untuk mengoptimalkan kinerja organisasi dan meningkatkan akumulasi dana keswadayaan dana dari anggota dan meningkatkan laba dari operasiona dana bantuan modal usaha PUAP. serta mempunyai aturan yang disepakati dan diikuti oleh seluruh anggota. s/d 105 2. Penyaluran dana telah sesuai dengan Rencana Usaha Bersama (RUB). Sebagai program pemberdayaan Kementerian Pertanian telah melakukan pelatihan kepada pengurus dan pengelola gapoktan. b. namun tidak maksimal dalam mengorganisir dana mayarakat dalam rangka panmbahan asset . Setelah pelatihan maka dilakukan pendampingan oleh Penyuluh dan PMT dengan maksud dan harapan dana penguatan modal usaha PUAP yang diterima oleh Gapoktan dapat dikelola oleh pengurus untuk dimanfaatkan sebesar besarnya untuk kepentingan petani. Berdasarkan indikator-indikator penilaian kinerja Gapoktan PUAP maka gapoktan pemula berada pada skala nilai 0. Gapoktan Madya Gapoktan Madya merupakan gapoktan pemula yang dibina dan didampingi secara baik oleh tim teknis kabupaten/kota sehingga dapat meningkatkan tingkat keswadayaan kepengurusan dan organisasi serta dana sehingga sudah dapat diproyeksikan pada tahun ke 3 menjadi LKM sesuai struktur kebijakan program PUAP. Seluruh anggota sepakat untuk menggulirkan dana dalam bentuk simpan pinjam. Gapoktan telah dapat membagi struktur kepengurusan khusus .Gapoktan yang baru dibentuk dan dipersiapkan oleh tim teknis kabupaten/kota untuk melaksanakan program PUAP. Gapoktan dapat mengkoordinasikan anggota untuk memanfaatkan dana penguatan modal usaha PUAP dalam membiayai usaha produktif sesuai dengan usulan. b.

.4 Milyar disalurkan kepada 9884 gapoktan.053 trilyun telah disalurkan kepada 10. Gapoktan Utama Gapoktan Utama adalah gapoktan yang sudah mengelola dan menjaga perguliran dana BLM PUAP serta dana keswadayaan (simpanan anggota ) dalam format Usaha Simpan Pinjam (U S/P). Pada tahun 2008 jumlah dana BLM PUAP sebesar Rp. 3. Berdasarkan indikator-indikator penilaian kinerja Gapoktan PUAP maka gapoktan Madya berada pada skala nilai 106 s/d 210. c. Memiliki dana keswadayaan yang tumbuh secara progresif g. Sudah menerapkan pola dan sistem pelayanan anggota f.saham ) dan dari laba/ keuntungan usaha i. Ciri-ciri dasar gapoktan yang dapat diklasifikasikan sebagai gapoktan utama antara lain : a. AD/ART d. Sudah memilki kantor pelayanan sebagai bagian dari sentra pelayanan anggota (sewa/milik sendiri) h. Memiliki pencatatan/pembukuan dan managemen yang baik e. Sudah memiliki aturan organisasi. sehingga total gapoktan penerima BLM PUAP berjumlah 20. Simpanan sukarela. . Berdasarkan indikator-indikator penilaian kinerja Gapoktan PUAP maka gapoktan utama berada pada skala nilai 211 s/d 315 Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A 16 BAB VI PENUTUP Sebagai salah satu program strategis Kementerian Pertanian untuk mengatasi kesulitan permodalan yang dialami oleh para petani perdesaan. .426 Gapoktan. Gapoktan secara reguler dan konsisten telah melaksanakan rapat anggota b. Gapoktan Utama yang akan ditumbuhkan menjadi LKM-A diharapkan dapat meningkatkan akumulasi dana sebagai modal dari dana keswadayaan anggota melalui tabungan dan saham anggota.542 gapoktan. 1. Pada tahun 2009 dana BLM PUAP sebesar Rp.mengelola dana dalam format simpan pinjam. Simpanan (pokok. Sudah membagi kepengurusan unit LKM pada gapoktan dan kepengurusan sebagai pengelola gapoktan c.wajib. Sudah dapat meningkatkan jumlah dana yang dikelola saat ini terdiri dari dana PUAP.PUAP telah dilaksanakan sejak tahun 2008. 998.

diharapkan dapat menjadi networking dan kemitraan usaha untuk mempercepat pertumbuhan usaha agribisnis petani diperdesaan. 417 kabupaten/kota.3 Rencana Kerja 12 16 3 15 2 10 15 3 15 2 10 15 3 15 .2 Pengelola LKM-A 1. Unit Usaha Saprodi. Gapoktan penerima BLM PUAP diharapkan dapat menjalankan fungsi pelayanan keuangan mikro dengan harapan dapat mempercepat upaya penanggulangan kemiskinan petani diperdesaan melalui pendekatan pengembangan usaha agribinis . 273. 3410 Kecamatan di 33 Propinsi. Sebagai pelaksana program PUAP Gapoktan harus dapat dibina dan ditumbuhkan menjadi organisasi usaha ekonomi yang dapat menjalankan fungsi-fungsi ekonomi antara lain sebagai Unit Usaha Pengolahan. sekaligus menentukan pola dan sistem pemberdayaan PUAP secara berkelanjutan. Untuk itu Kementerian Pertanian mendasari kebijakan pembinaan gapoktan tersebut dalam Permentan No.Sebagai program pemberdayaan masyarakat. Bertumbuhnya Gapoktan PUAP yang dapat menjalankan fungsi pelayanan keuangan adalah merupakan tujuan akhir pemberdayaan petani dan kelembagaan petani. Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A 17 LAMPIRAN : 1 PENILAIAN (SKORING) RATING GAPOKTAN PUAP No 1 ASPEK DAN FAKTOR NILAI KETENTUAN 1. Gapoktan PUAP merupakan jembatan bagi Kementerian Pertanian untuk mengembangkan kelembagaan ekonomi dan menjadi pintu masuk seluruh program dari Direktorat Jenderal teknis kepada petani diperdesaan.426 desa. PUAP menjadi pilar utama Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri (PNPM-Mandiri) karena cakupannya yang cukup besar yaitu tersebar di sekitar 20. Unit Usaha Pemasaran dan Unit Usaha Keuangan Mikro. sehingga dapat membantu usaha mikro dan masyarakat miskin menjalankan kegiatan ekonominya LKM-A yang ditumbuhkan dari Gapoktan PUAP. Metoda rating gapoktan ini diharapkan dapat memetakan tingkat kemampuan gapoktan.

Dibuat oleh pihak lain . Nilai =3 b. Sudah memiliki AD/ART tapi belum lengkap Nilai =2 c. Sudah memiliki AD/ART. Nilai =3 b. Nilai =3 b. antara 5 antara pengurus pengurus Gapoktan dan Gapoktan dan pengelola LKM-A: pengelola LKM-A a. Partisipatif.2 10 15 3 15 2 10 15 3 12 28 14 39 26 1 KET 18 2 Sudah mempunyai 3 Gapoktan melandasi dan memiliki AD/ART operasional usaha dengan Gapoktan aturan a. Oleh pengurus Gapoktan Nilai =2 c. Sudah ada pemisahan. dan disahkan.Tidak memiliki AD/ART Nilai =1 6 Ada pemisahan Dalam Gapoktan. Dalam proses pemisahan Nilai =2 c. Belum ada pemisahan Nilai =1 Pembuatan rencana kerja 5 Gapoktan : a.

Nilai =1 Gapoktan melaksanakan 5 Rapat: a. Dilaksanakan tidak tepat waktu. Nilai =3 b.1 Penyalur an untuk usaha pertanian SKOR (TT) 30 1. Nilai =3 b. Ada. Nilai =3 b. Nilai=1 Gapoktan melakukan RAT 5 sesuai dengan waktu AD/ART: a. Tidak dilaksanakan =1 Gapoktan sudah memiliki 4 badan hukum: a. Diatas tiga bulan.4 Rapat Anggota secara berkala . Dalam proses. Dilaksanakan tepat waktu. Nilai =1 Adanya pembuatan rencana kerja Gapoktan Pelaksanaan rapat anggota yang terjadwal 1. Nilai =2 c. Nilai =2 c.1 kali satu bulan. Nilai =2 c.5 Penyeleng RAT terlaksana tepat garaan waktu sesuai RAT peraturan Gapoktan sudah berbadan hukun ASPEK PENGELOLA AN LKM-A 2.Tidak ada.1 kali tiga bulan.

Nilai =2 c. >80% untuk petani miskin. Nilai =1 Adanya mekanisme Mekanisme pengendalian 3 pengendalian penyaluran dana : penyaluran dana a. Nilai =2 c. >80% untuk usaha pertanian.1. 50-80% untuk petani miskin. Dibahas dalam komite yang dibahas dalam pembiayaan. Nilai =3 b. <50% untuk usaha pertanian.1.Aturan Organisasi (AD/ART) 2 INDIKATOR 30 Persentase penyaluran dari dana yang dikelola untuk usaha pertanian Persentase penyaluran dana untuk usaha pertanian: a. Nilai komite =3 . Nilai =1 3 Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A No NILAI ASPEK DAN KETENTUAN INDIKATOR 2.2 Pembiaya Persentase Persentase penyaluran 3 FAKTOR an kepada penyaluran dana dana untuk pembiayaan petani untuk pembiayaan kepada petani miskin: miskin kepada petani miskin a. 50-80% untuk usaha pertanian. <50% untuk petani miskin.6 Badan Hukum BOBOT 3 PERSENTASE ASPEK ORGANISASI 1. Nilai =3 b.

Nilai =1 Analisa kelayakan usaha 2 anggota : a. Nilai sasaran) sesuai sasaran =1 2. Tidak ada analisa. Kadang-kadang. Nilai =1 Adanya pelaporan Pelaporan : 3 yang dibuat oleh a. Nilai =3 b. Nilai =3 b. Nilai biayaan pembiayaan =3 (pengguna (penyaluran dana) b. Ada. Ada tapi tidak lengkap (hanya buku kas).8 Pengawas Adanya pengawasan Pengawasan pembiayaa : 2 an pem dalam hal a.Kadang-kadang.Tidak ada. Ada. Ada.9Mekanisme Adanya mekanisme Mekanisme insentif dan 2 insentif dan insentif dan sanksi di sanksi: sanksi a. Nilai =1 2. Kadang-kadang dianalisa.7 Pembiana Adanya pembinaan Pembinaan usaha 2 an usaha usaha anggota anggota: anggota a.b. Nilai =1 Sarana dan prasarana 5 . Tidak ada. Nilai =2 c. Ada dan lengkap Gapoktan (neraca dan Laporan R/L). Nilai pengurus Gapoktan =3 b. Ada. Nilai=2 c. Nilai =2 c. Nilai =1 Adanya pencatatan Pencatatan dan 5 dan pembukuan Pembukuan: dalam aktivitas a. Kadang-kadang. Nilai =1 2. Kadang-kadang. Nilai =2 c.Tidak ada. Ada analisa. Nilai=2 c. Nilai=2 c. Nilai dalam Gapoktan =3 b. Nilai=2 an sesuai agar penggunaan c. Tidak pernah. Kadang-kadang. Nilai =3 b.Tidak ada. Tidak ada.

buku kas.dsb) BOBOT SKOR (TT) 36 13 39 26 13 3 15 2 10 .LKM-A : a. formulir pengajuan pinjaman. slip setoran tabungan.10 Sarana dan prasarana LKM-A Adanya analisa kelayakan usaha anggota dalam pertimbangan penyaluran dana Adanya sarana dan prasarana LKM-A (komputer. Nilai =3 b.6 Pelaporan 2. Tidak ada. kendaraan operasional. slip penarikan simpanan.4 Pencatat an dan Pembukuan 2.Ada.Terbatas. kantor. Nilai =1 2. Nilai =2 c. buku tabungan anggota.3 Pengenda lian Penyalur an dana 2.5 Analisa Kelayakan usaha anggota 2.

ASPEK DAN FAKTOR NILAI KETENTUAN INDIKATOR KINERJA PENGELOLA AN LKM-A BOBOT SKOR (TT) 3 15 2 1 2 10 15 3 30 2 20 1 10 3 30 2 20 .15 36 24 12 39 26 13 36 24 12 36 24 12 36 24 12 3 2 1 KET 9 2 PERSENTASE 15 10 5 Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A No 3.

simpanan wajib dan simpanan khusu) 3. Nilai . Nilai =1 3. Tidak ada simpanan. nilai b.1 10 3 2 1 KET 30 20 10 3 PERSENTASE 30 20 10 40 Gapoktan memiliki 3. Nilai c. 5-10 juta.>10 juta.1 Modal Keswadaya dana keswadayaan an (simpanan pokok.2 Simpanan Adanya simpanan Sukarela sukarela bagi anggota Gapoktan Modal keswadayaan: a.3 Asset yang Asset yang dikelola Jumlah asset yang dikelola 10 dikelola (modal PUAP + simpanan (modal PUAP + + laba + dana stimulan): simpanan + laba + a. Nilai 10 =3 =2 =1 Simpanan sukarela: 5 a. >150 juta. Sebagian anggota punya simpanan sukarela. <5 juta. Semua anggota punya simpanan sukarela. Nilai =2 c. Nilai =3 b.

315 Pemeringkatan (Rating) Gapoktan PUAP Menuju LKM-A KEBIJAKAN TEKNIS PROGRAM PENGEMBANGAN USAHA AGRIBISNIS PERDESAAN Disampaikan pada Rakornas Gubernur dan Bupati/Walikota DEPARTEMEN PERTANIAN Jakarta. Nilai =2 c. Nilai =2 c. sekaligus mengurangi kesenjangan pembangunan antar wilayah pusat dan daerah serta antar subsektor. Nilai =1 Kumulatif penyaluran Kumulatif penyaluran (total 10 3. >100%. 100-150 juta. 31 Januari 2008 1 LATAR BELAKANG  Pengembangan Usaha Agribisnis Perdesaan (PUAP) merupakan program terobosan Departemen Pertanian untuk penanggulangan kemiskinan dan penciptaan lapangan kerja diperdesaan.  PUAP merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Mandiri yang dikordinasikan oleh kantor Menko KESRA.dana stimulan) =3 b. .5 Tingkat Tingkat pembiayaan 5 Tingkat pembiayaan bermasalah : pembiayaan bermasalah yang a. 5-10%. Nilai =1 3. >10%. <50%. Nilai c. Nilai =3 =2 =1 TOTAL 630 PEMBAGIAN RANK BERDASARKAN SKOR PENILAIAN PEMULA 0 – 105 MADYA UTAMA 106 – 210 211 . Nilai anggota) =3 b.4 Kumulatif penyaluran pinjaman penyaluran (total penyaluran kepada anggota): pinjaman kepada a. 50-100%. <100 juta. Nilai bermasalah terjadi (kredit macet) b. <5%.

• Terlaksananya fasilitasi penguatan kapasitas dan kemampuan sumber daya manusia pengelola GAPOKTAN. Penyuluh Pendamping dan Penyelia Mitra Tani. 5 Lanjutan Indikator Keberhasilan. mingguan maupun musiman.000 desa miskin/ tertinggal/ yang memiliki potensi pertanian dan sumber daya manusia yang memiliki kemampuan untuk mengelola kegiatan PUAP. • Meningkatnya jumlah petani. petani/peternak (pemilik dan atau penggarap) skala kecil dan buruh tani. 3) Rumah tangga tani miskin. Indikator Output antara lain: • Tersalurkannya BLM kepada petani. buruh tani maupun rumah tangga tani. petani penggarap.. • Meningkatnya aktivitas kegiatan agribisnis (budidaya dan hilir) di perdesaan. Lokasi PUAP difokuskan di 10. 2 TUJUAN 1 Menumbuhkembangkan usaha agribisnis untuk mengurangi kemiskinan dan pengangguran di perdesaan 2 Meningkatkan kemampuan pelaku usaha agribisnis perdesaan utamanya pengurus Gapoktan. dan • Meningkatnya pendapatan petani (pemilik dan atau penggarap).000 Desa miskin/tertinggal yang mempunyai potensi pertanian. buruh tani dan rumah tangga tani yang mendapatkan bantuan modal usaha. 4) Pelaku usaha agribisnis yang mempunyai transaksi hasil usaha harian. penyuluh dan penyelia mitra tani 3 Memberdayakan kelembagaan petani dan ekonomi perdesaan untuk pengembangan kegiatan usaha agribisnis 4 Meningkatkan fungsi kelembagaan ekonomi petani menjadi jejaring atau mitra lembaga keuangan dalam rangka akses ke permodalan SASARAN 1) 10.. buruh tani dan rumah tangga tani dalam melakukan usaha produktif pertanian.000 Gapoktan/ Poktan yang dimiliki dan dikelola petani. 4 INDIKATOR KEBERHASILAN PUAP 1. 2) 10. Indikator Outcome PUAP antara lain: • Meningkatnya kemampuan GAPOKTAN dalam memfasilitasi penyaluran dana BLM untuk petani anggota baik pemilik. buruh tani dan rumah tangga tani dalam . 2.

3.640 desa 4.360 desa 8 SUMATERA Jumlah No Propinsi Kabupaten/ Kuota Kota 1 NAD 19 600 2 Sumatera Utara 19 475 3 Sumatera Barat 12 208 4 Riau 10 182 5 Jambi 9 208 6 Bengkulu 9 292 7 Sumatera Selatan 12 369 8 Lampung 9 269 9 Bangka Belitung 6 63 10 Kepulauan Riau 4 54 9 JAWA .000 PROPINSI KABUPATEN/ KOTA KECAMATAN MISKIN DESA MISKIN B. dan • Berkurangnya jumlah petani miskin dan pengangguran di perdesaan.berusaha tani sesuai dengan potensi daerah...NUSA TENGGARA Jumlah No Propinsi .BALI . MENURUT WILAYAH KBI : KTI : 5. 6 Lanjutan Indikator Keberhasilan. 7 SEBARAN LOKASI PUAP A. • Berkembangnya usaha agribisnis dan usaha ekonomi rumah tangga tani dilokasi desa PUAP.834 10. Indikator Benefit dan Impact antara lain : • Berfungsinya GAPOKTAN sebagai lembaga ekonomi yang dimiliki dan dikelola oleh petani. MENURUT LOKASI 33 379 1.

Kabupaten/ Kota Kuota 11 DKI Jakarta 4 15 12 Jawa Barat 19 529 13 Jawa Tengah 30 987 14 D. KEWIRAUSAHAAN 3. KEPEMIMPINAN 2.I. Yogyakarta 4 127 15 Jawa Timur 30 987 16 Banten 5 138 17 Bali 9 137 18 NTB 8 220 19 NTT 18 522 KALIMANTAN-MALUKU-PAPUA Jumlah No Propinsi Kabupaten/ Kota Kuota 20 Kalimantan Barat 11 244 21 Kalimantan Tengah 13 225 22 Kalimantan Timur 10 239 23 Kalimantan Selatan 11 355 24 Sulawesi Utara 9 214 25 Sulawesi Tengah 9 290 26 Sulawesi Selatan 20 417 27 Sulawesi Tenggara 10 315 28 Sulawesi Barat 4 110 29 Gorontalo 5 134 30 Maluku 7 195 31 Maluku Utara 6 145 32 Papua Barat 8 230 33 Papua 20 505 11 POLA DASAR PUAP DIKLAT 1. MANAJEMEN BANTUAN LANGSUNG MASYARAKAT (BLM) KOMITE PENGARAH Penyelia Mitra Tani GAPOKTAN PENDAMPING POKTAN USAHA PRODUKTIF P E T A N I 12 Usaha Produktif Petani .

Perkebunan 2.3. STRATEGI DASAR PUAP 1. Off farm (Non budidaya) : 2. Identifikasi potensi desa. Pemasaran hasil pertanian (bakulan. b.Industri rumah tangga pertanian 2. Pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan PUAP. Penguatan modal petani kecil. Peternakan 1. 14 STRATEGI OPERASIONAL 1. b. d. Usaha lain berbasis pertanian. Pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan PUAP dilaksanakan melalui: a.4. buruh tani dan rumahtangga miskin kepada sumber permodalan dilaksanakan melalui: a. 2. Tanaman Pangan: 1. 3.3. Pelatihan bagi pengurus GAPOKTAN. Penguatan modal bagi petani kecil. 2. Hortikultura 1. Penyusunan dan pelaksanaan RUB berdasarkan usaha agribisnis unggulan. Rekruitmen dan pelatihan bagi PMT. Optimalisasi potensi agribisnis di desa miskin dan tertinggal dilaksanakan melalui: a. buruh tani dan rumahtangga miskin kepada sumber permodalan. dan 4.1.2... 3. .1. Penyaluran BLM-PUAP kepada pelaku agribisnis melalui GAPOKTAN. dan Pelatihan bagi petani sebagai pelaku PUAP oleh penyuluh pendamping. Pelatihan bagi petugas pembina dan pendamping PUAP. dll) 2. Pendampingan bagi GAPOKTAN /POKTAN.1. On farm (Budidaya) : 1. c.2. 15 Lanjutan Strategi Operasional. Penentuan usaha agribisnis (budidaya dan hilir) unggulan. Optimalisasi potensi agribisnis di desa miskin dan tertinggal. dan c.

dan c. 3. Data lokasi PNPM-Mandiri. Penempatan dan penugasan Penyuluh Pendamping di setiap GAPOKTAN. Pembentukan Komite Pengarah di setiap GAPOKTAN. Seleksi Desa PUAP a. selanjutnya ditetapkan oleh MENTERI PERTANIAN sebagai desa PUAP. b. LKM-A serta desa rawan pangan. 17 Lanjutan Kriteria Seleksi Desa PUAP. dan c. Bupati/Walikota dan aspirasi masyarakat. 16 KRITERIA SELEKSI DESA PUAP 1. 18 KRITERIA GAPOKTAN PENERIMA BLM PUAP 1. Penetapan Kuota Desa dilakukan dengan mempertimbangkan : a. Daftar calon desa PUAP dikirim oleh Tim PUAP Pusat ke Gubernur dan Bupati/ Walikota. Data Desa dari Aspirasi Masyarakat. b. c. f. 2. b. Tim PUAP Pusat melakukan verifikasi atas usulan desa PUAP yang diajukan oleh Gubernur. Prima Tani. Berdasarkan daftar tersebut diatas. Data Potensi Desa (Podes). 4. 2. Pemerintah Kabupaten/Kota mengusulkan calon desa PUAP kepada Departemen Pertanian melalui Gubernur. e. Pidra.. Pengembangan kemitraan dengan lembaga keuangan formal. d. c.. Hasil verifikasi desa PUAP oleh Tim PUAP Pusat. Penempatan dan penugasan PMT di setiap kabupaten/kota. Penyaluran sumber pendanaan lainnya dari provinsi dan kabupaten/kota kepada pelaku agribisnis melalui GAPOKTAN. Data desa miskin dari BPS. d. . Pandampingan GAPOKTAN/POKTAN dilaksanakan melalui: a.b. dan Data desa lokasi program lanjutan DEPTAN antara lain : P4K. P4MI. Data desa tertinggal dari Kementerian PDT.

maka POKTAN dapat ditunjuk menjadi pengelola BLM PUAP dan untuk selanjutnya ditumbuhkan menjadi GAPOKTAN. 19 ORGANISASI PELAKSANAAN PUAP A... wakil dari POKTAN dan Penyuluh Pendamping. Apabila di desa tersebut tidak terdapat GAPOKTAN dan baru ada POKTAN.. Tim Pelaksana PUAP Ketua Wakil Ketua Kepala Badan PSDMP : Staf Khusus Menteri Pertanian Bidang Peningkatan Efisiensi Pembangunan Pertanian. 6. Tingkat Pusat Tim Pengarah • Ketua • Sekretaris • Anggota : Menteri Pertanian RI : Sekjen Deptan : Seluruh Eselon I Lingkup Deptan 20 Lanjutan Organisasi Pelaksanaan PUAP.. Dikukuhkan oleh Bupati/ Walikota atau pejabat yang ditunjuk. Kepala Pusat Data dan Informasi. : 21 Lanjutan Organisasi Pelaksanaan PUAP. Kepala Biro Perencanaan. Kepala Biro Organisasi dan Kepegawaian. Kapus Banglatan BPSDMP.4. Kepala Pusat PSEKP. . Kepala BB2TP. Mempunyai struktur kepengurusan yang aktif. 5. Kapusbangluh BPSDMP. Dimiliki dan dikelola oleh petani. Sekretaris Wakil Sekretaris : Sekretaris Badan PSDMP : Seluruh Sekretaris Eselon I lingkup Anggota Deptan. Dilengkapi dengan Komite Pengarah yang terdiri dari: Wakil Pemuka Masyarakat Desa. Memiliki SDM yang mampu mengelola usaha agribisnis. : Kepala Pusat Pembiayaan Pertanian. Staf Khusus Mentan Bidang Ekonomi Pertanian.

. 23 Lanjutan Organisasi Pelaksanaan PUAP..2. Tim Pelaksana : Tim Pengarah PNPM-M Kabupaten/Kota : • Ketua : • Sekretaris : • Anggota : Salah satu Kepala Dinas Lingkup Pertanian Kepala Kelembagaan yang menangani Penyuluhan Pertanian Instansi terkait lainnya dan Penyelia Mitra Tani (PMT).B. Bendahara. Tim Pelaksana • Ketua • Sekretaris • Anggota : Salah satu Kepala Dinas Lingkup Pertanian : Kepala BPTP : Instansi terkait lainnya 22 Lanjutan Organisasi Pelaksanaan PUAP. C. Tim Pengarah : Tim Pengarah PNPM-M Provinsi B.Tim Pengarah C. Komite Pengarah dengan susunan Ketua..2. Organisasi GAPOKTAN dikukuhkan oleh Bupati/ Walikota dengan susunan : Ketua. yang terdiri dari Pemuka Masyarakat. Sekretaris. D. Tingkat Kabupaten/Kota Bupati/ walikota membentuk Tim Teknis PUAP tingkat Kabupaten/ kota dengan susunan sebagai berikut : C.. Unit Usaha Otonom. Tingkat Kecamatan Bupati/ walikota membentuk Tim Teknis Kecamatan dengan susunan sebagai berikut : • Ketua : Camat. dan anggota. Tingkat Propinsi Tim Pembina PUAP Propinsi dibentuk oleh Gubernur dengan susunan sebagai berikut : B. 2.1. • Sekretaris : Kepala BPP • Anggota : KCD dan Kepala Desa lingkup kecamatan 24 ORGANISASI GAPOKTAN 1. .1.

Menyalurkan dan memantau penggunaan dana BLM-PUAP kepada anggota. Mengarahkan dan mengesahkan RUB. dan 2. Melakukan verifikasi awal terhadap RUB dan dokumen administrasi lainnya. dan 7. Menyusun laporan pelaksanaan PUAP. 4. Melaksanakan pertemuan rutin. 26 TUGAS KOMITE PENGARAH 1. Melakukan supervisi dan advokasi kepada Penyuluh Pendamping dan GAPOKTAN. dan 5. 27 TUGAS PENYULUH PENDAMPING 1. 3. Melaksanakan pertemuan reguler dengan Penyuluh Pendamping dan GAPOKTAN. 2. Menyusun RUB . 2. Menyusun sistem pemanfaatan dana BLMPUAP. 25 TUGAS PENGURUS GAPOKTAN 1. Mengawasi penggunaan dana BLM-PUAP. 3. Membuat laporan tentang perkembangan pelaksanaan PUAP. Melakukan identifikasi potensi ekonomi desa yang berbasis usaha pertanian. 30 . 4. 6. teknologi dan pasar. Membantu GAPOKTAN dalam membuat laporan perkembangan PUAP. 5.wakil Poktan dan Penyuluh Pendamping. 2. serta mendampingi Gapokan selama proses penumbuhan kelembagaan. 28 Lanjutan Tugas Penyuluh Pendamping. Melaksanakan pelatihan usaha agribisnis dan usaha ekonomi produktif sesuai potensi desa. 4. Membantu memfasilitasi kemudahan akses terhadap sarana produksi. ditetapkan oleh Kepala Desa. Memberikan bimbingan teknis dalam pemanfaatan dana BLM-PUAP. 3.. Memberikan bimbingan teknis usaha agribisnis perdesaan termasuk pemasaran hasil usaha. 29 TUGAS PMT 1.. Membantu memecahkan permasalahan usaha petani /kelompok tani.

. 3.. Pelatihan/ Apresiasi peningkatan pemahaman pelaksanaan PUAP di tingkat kecamatan 33 Lanjutan Pembinaan dan Pengendalian.. Pelatihan Petugas bagi Tim Pembina Propinsi dan Tim Teknis kabupaten/ kota Koordinasi dengan Tim PNPM Mandiri dalam Sosialisasi Program PUAP Supervisi pelaksanaan PUAP di Propinsi dan kabupaten/ Kota.. C. Peningkatan kualitas SDM yang menangani PUAP di tingkat Kabupaten/ Kota. Mengembangkan data base PUAP (GAPOKTAN. B. Penyuluh Pendamping. 3. Pengendalian Tim Pusat 1. 32 Lanjutan Pembinaan dan Pengendalian. 31 Lanjutan Pembinaan dan Pengendalian.. Pengendalian Tim Propinsi 1. 3. 2. Mengembangkan operation room sebagai pusat pengendali PUAP. Gubernur diharapkan dapat membentuk operation room 2. 34 Lanjutan Pembinaan dan Pengendalian..PEMBINAAN DAN PENGENDALIAN A. Pembinaan Tim Pusat 1. 2. PMT dan Usaha Agribisnis GAPOKTAN) 3. Peningkatan kualitas SDM yang menangani PUAP di tingkat kecamatan. Tim Pembina PUAP dapat memanfaatkan data base yang dikembangkan Tim Pusat sebagai bahan penyusunan laporan. 2.. Melakukan pertemuan reguler dan kunjungan lapangan ke kabupaten/ kota dan kecamatan untuk menyelesaikan permasalahan yang terjadi di lapangan. 2. Pembinaan Tim Kabupaten/ Kota 1. Pembinaan Tim Propinsi 1. Koordinasi dan Pengendalian PUAP. . Melakukan pertemuan reguler dan kunjungan lapangan ke propinsi dan kabupaten/ kota untuk menyelesaikan permasalahan yang terjadi di lapangan.. Mengembangkan sistem pelaporan PUAP.

37 Lanjutan Evaluasi dan Pelaporan. serta perangkat keras dan lunak komputer. evaluasi pelaksanaan yang sedang berjalan dan evaluasi akhir. C.. Bupati/ Walikota diharapkan dapat membentuk operation room 2. 3. evaluasi pelaksanaan yang sedang berjalan dan evaluasi akhir. Pengendalian Tim Kabupaten/Kota 1.. Tim Kabupaten/ Kota Ketua Tim Teknis PUAP kabupaten/ kota dapat membentuk Pokja Monev tingkat kabupaten/ kota untuk melaksanakan evaluasi awal. Tim Teknis Kabupaten/ Kota dapat memanfaatkan data base. evaluasi pelaksanaan yang sedang berjalan dan evaluasi akhir. Melakukan pertemuan reguler dan kunjungan lapangan ke kecamatan dan desa untuk menyelesaikan permasalahan yang terjadi di lapangan. B.35 Lanjutan Pembinaan dan Pengendalian.. Tim Pusat Ketua Tim Pelaksana PUAP membentuk Tim Pokja Monev untuk melaksanakan evaluasi awal.. Tim Propinsi Ketua Tim Pembina dapat membentuk Pokja Monev tingkat propinsi untuk melaksanakan evaluasi awal. 36 EVALUASI DAN PELAPORAN A. 38 BAGAN PEMBINAAN DAN PENGENDALIAN PUAP TIM PUAP PUSAT PROPINSI BPTP Form E2 KABUPATEN/ KOTA Form C Form F Tim Pembina Propinsi Form B Tim Teknis Kabupaten/Kota Penyelia Mitra Tani Form D1 .

Form D2 Form B Form A3 Penyuluh Pendamping Form A1 GAPOKTAN Form A3 (10.000 orang) KECAMATAN/ DESA PUSAT MENTERI PERTANIAN Form A2 POKTAN USAHA PRODUKTIF PETANI Form A1 Tim Teknis Kecamatan .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful