P. 1
Patofisiologi NEC

Patofisiologi NEC

|Views: 286|Likes:
Published by james-yo-4255

More info:

Published by: james-yo-4255 on Jul 21, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/05/2014

pdf

text

original

Patofisiologi NEC Perbandingan analisa data yang berasal dari bayi sehat dan bayi yang terkena NEC

telah memberikan informasi yang sangat berharga dan telah menjadi batu loncatan berbagai percobaan in vivo maupun in vitro. Penelitian di laboratorium lebih lanjut memberikan kontribusi untuk memahami pathogenesis NEC dan memberikan berbagai macam desain dalam pencegahan. Analisa sampel pada manusia biasanya mencakup sampel serum, sampel tinja, atau specimen dari patologis usus halus. Lainnya, dikumpulkan dari berbagai sumber atau melalui teknik pencitraan non-invasif meliputi aspirasi duodenum dan Doppler, atau pencitraan dengan inframerah untuk melihat sirkulasi abdomen. Analisis parameter terseut mengungkapkan potensi peran sirkulasi mesenterika, meningkatnya peradangan mukosa dan apoptosis epitel usus sebagai mekanisme kontribusi dan teridentifikasinya platelet activating factor (PAF) sebagai molekul kunci potensial dalam pathogenesis NEC. Sirkulasi Mesenterika Sirkulasi mesenterika sangat rentan terhadap perubahan hemodinamika. Sebagaimana diketahui dengan baik dari reflex penyelam , aliran darah mesenterika berada pada posisi sangat rendah dalam daftar prioritas ketika perfusi oksigen terbatas atau ketika oksigenisasi harus diarahkan ke organ vital lainnya. Dalam keadaan hemodinamik yang terancam atau membahayakan pada system sirkulasi sistemik, peningkatan resistensi vascular akan mengurangi aliran darah ke sirkulasi mesenterika. Akibatnya, beberapa studi membahas dampak dari berbagi kondisi yang mempengaruhi sirkulasi sistemik atau oksigenasi pada aliran darah mesenterika, baik dengan menggunakan efek Doppler atau spektroskopi inframerah. Temuan-temuan dari observasi klinis dengan menggunakan berbagai model hewan, termasuk tikus, babi dan kelinci, telah memberikan gambaran mekanisme sirkulasi mesenterika . percobaan ini lebih rinci menggambarkan karakteristik mekanisme aliran darah mesenterika yang diatur dan diaktifkan untuk menguji berbagai strategi untuk meningkatkan pencegahan aliran darah mesenterika akibat perfusi oksigen yang kurang. Mediator yang berperan antara lain epinefrin, endotelin-1, Tumor Necrosing Factor-Alpha, dan endotoksin lainnya, telah terbukti berperan dalam patologi sirkulasi mesenterika, dengan kedua yang terakhir bertindak melalui metabolism oksida nitrat. Pada model hewan percobaan dengan NEC, PAF antagonis mencegah perubahan nekrosis di usus halus yang disebabkan oleh hipoksia lipopolosakarida yang secara signifikan mempengaruhi perubahan aliran darah. Pada hewan babi yang aliran darah

mesenterika dapat dipantau dengan ultrasonografi Doppler. Temuan ini menunjukkan bahwa peran PAF dalam NEC merupakan efek pada sirkulasi mesenterika. PAF telah terbukti hanya menimbulkan efek transien pada sikrulasi splanknik melalui efek kardiotoksik. Platelet Activating Factor (PAF) PAF telah mencul sebagi mediator utama dalam pathogenesis NEC. Barrier mukosa usus dan Apoptosis sel epitel Barrier mukosa terdiri dari selapis sel epitel yang melapisi lumen usus. Tetapi hal ini belum dapat di tentukan apakah rangsangan transport ion oleh PAF merupakan suatu fisiologis atau patologi. Permeabilitas dari mukosa dapat ditingkatkan lebih lanjut dengan adanya kerusakan dari lapisan sel epitel. Karena bukti menunjukkan peran serta PAF di NEC begitu kuat. PAF merangsang sekresi klorida pada sel epitel. berbagai efek PAF pada sel-sel epitel harus dievaluasi. digunakan untuk menyelidiki peran PAF pada NEC. telah di tampilkan secara signifikan lebih rendah pada bayi premature. . mendeteksi peristiwa apoptosis yang melimpah pada sel-sel epitel usus pada pasien yang telah mengalami NEC. model ini telah banyak di gunakan untuk menyelidiki molekuler dan seluler yang menyebabkan nekrosis usus. Ford dkk. Gonzalez-Crussi dan Hsueh telah menunjukkan bahwa injeksi PAF intra-aorta telah menghasilkan nekrosis usus yang mirip dengan NEC. Mengingat bahwa transport ion telah terlobat dalam berbagai bentu patologi usus. faktor risiko NEC seperti stress hipoksia dan pemberian susu formula. dan tingkat PAF meningkat pada tinja setelah bayi di beri makan secara enteral. Tingkat plasma PAF-acetylhydrolase yang merupakan enzim PAF degrading. pemberian susu formula dan stess hipoksia sinergis dengan mengingkatnya fosfolipase A2 dan PAF mRNA pada usus. Sel-sel epitel yang mengalami kerusakan akan secara alami dimusnakan melalui proses apoptosis. sehingga memungkinkan terjadinya translokasi bakteri ke submukosa dan memulai aktivitas peradangan di lumen usus. Pada hewan percobaan . Apoptosis yang luas merupakan langkah pertama yang mungkin menyebabkan barier mukosa di lumen usus menghilang. Hasilnya yaitu.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->