Hukum Islam Di Indonesia Dan Kontribusi Umat Islam

Nama : Yusuf Muflikh R. NIM : K1210064 Kelas :A HUKUM ISLAM DI INDONESIA DAN KONTRIBUSI UMAT ISLAM A.

Sumber Hukum Islam Quran dan Hadist Sumber hukum Islam berasal dari sumber Ilahi dan potensi-potensi insani. Oleh karena itu, pada dasarnya, sumber hukum Islam ada yang naqliyyah dan aqliyyah. Sehingga, seringkali para pakar hukum Islam menyatakan bahwa sumber hukum ada tiga, Pertama al-Qur’an; kedua Sunnah; dan ketiga ijtihad. Ijma’, qiyas, istihsan dan sebagainya tidak lagi disebut sebagai sumber hukum Islam karena semuanya merupakan hasil ijtihad. Menurut Khallaf bahwa ulama mujtahid telah sepakat mengenai Allah Swt. sebagai sumber hukum. Menurutnya kesepakatan itu bisa dilihat dari definisi hukum yang dikemukakan. Menurut pakar Ushul Fikih, hukum adalah perintah Allah yang berkaitan dengan perbuatan Muslim dewasa, baik berupa tuntutan untuk berbuat, pilihan, maupun praktek hukum yang berkaitan dengan sebab, syarat, dan halangan-halangannya. Mereka sepakat bahwa sumber hukum adalah Allah Swt. Dengan demikian, sumber hukum tertinggi adalah al-Qur’an, karena ia diyakini sebagai firman Allah. Sumber hukum yang kedua adalah Sunnah. Sunnah atau hadits adalah perkataan, perbuatan, ketetapan dan sifat yang disandarkan kepada Nabi Muhammad Saw. Oleh karena itu, Nabi Muhammad Saw adalah sumber hukum karena beliau juga berkedudukan sebagai penentu hukum. Hal ini karena terdapat sejumlah ketentuan dalam hadits yang tidak terdapat dalam kitab suci al-Qur’an. Ketentuan yang terdapat dalam al-Qur’an dan hadits terkadang tidak menggunakan petunjuk yang tegas sehingga memerlukan penggalian hukum yang dilakukan oleh ulama. Oleh karena itu, ulama melakukan kegiatan akademik dalam rangka memperoleh dan menangkap maksud Allah dan rasulNya melalui proses yang disebut dengan ijtihad atau istinbath. Oleh karena itu, dalam batas-batas tertentu, ulama mujtahid juga berkedudukan sebagai penentu hukum. Dengan Demikian, sumber hukum dalam Islam adalah al-Qur’an (Allah), hadits (Nabi Muhammad Saw), dan ijtihad. Akan tetapi, perkembangan peradaban

selama tidak ada nash dan ijma’. ditetapkanlah hukum sesuai dengan yang ditunjuk oleh al-Qur’an. taatilah Allah dan taatilah Rasul (nya). dan ulil amri di antara kamu. Yang dimaksud dengan tertib dalam ber-istidlal dari dalil al-Qur’an. jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Al-Qur’an surat An-Nisa ayat 59: Hai orang-orang yang beriman. Sedang perintah untuk mentaati orang yang memegang kekuasaan ialah perintah untuk untuk mengikuti hukum-hukum dan ketentuan-ketentuan yang dibuat dan disetujui oleh badan-badan yang mempunyai kekuasaan membuat undang-undang dari golongan kaum muslimin. al-Ijma dan al-Qiyas ialah apabila terdapat suatu kejadian yang memerlukan ketetapan hukum pertama-tama hendaklah dicari terlebih dahulu di dalam alQur’an. Tetapi apabila ketetapan hukumnya tidak ditemukan di dalam al-Qur’an barulah beralih meneliti as-Sunnah. as-Sunnah. Hadits riwayat Abu Daud dari Anas bin Malik : Adapun sebagai dasar hukum keharusan menertibkan jenjang dalam beristidlal dengan 4 macam dalil hukum tersebut ialah wawancara Rasulullah Saw . maka hendaklah berusaha dengan jalan menganalogikannya kepada peristiwa yang sejenis yang telah ada nashnya. Maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya). Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu. barulah beralih meneliti keputusan para mujtahid yang menjadi ijma’ dari masa ke masa tentang masalah yang sedang dicari hukumnya itu. An-Nisa: 59) Perintah untuk mengikuti Allah dan rasul-Nya adalah perintah untuk mengikuti Al-Qur’an dan As-Sunnah. yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.mendorong perkembangan hukum sehingga melahirkan sejumlah istilah teknis hukum yang juga menggambarkan konsep dan situasi hukum yang berbedabeda.(QS. Adapun perintah untuk memulangkan perkara yang di perselisihkan kepada Allah dan Rasul-Nya adalah perintah untuk menggunakan analogi (qiyas). Tetapi apabila ketetapan hukumnya tidak ditemukan di dalam as-sunnah. Tetapi apabila ketetapan hukumnya tidak ditemukan di dalam ijma.

Fungsi Hukum Islam Fungsi hukum Islam: 1. dan budaya hukum di Indonesia yang pada akhirnya menimbulkan permasalahan. Hukum Islam telah turut serta memberikan kontribusi norma-norma dan nilainilai hukum yang berlaku di dalam kehidupan masyarakat Indonesia yang heterogen. substansi. Fungsi Ibadah : sebagai alat untuk menegakkan ibadah 2. katanya. Kata berliau: Artinya: Dari Anas bin Malik. Beliau bersabda: Bagaimana caranya kamu memutuskan perkara yang dikemukakan padamu?” “Kuhukumi dengan kitab Allah. Fungsi tandzim wa ishlah al-ummah: penataan organisasi dan rehabilitasi masyarakat C. Alhamdulillah. Meskipun perlu disadari pula bahwa mayoritas kuantitas penduduk muslim di suatu negara tidak selalu dapat diasumsikan berarti juga “mayoritas” dalam politik dan kesadaran melaksanakan hukum (Islam). Allah telah memberi taufiq kepada utusan rasulullah sesuai dengan apa yang diridhai Allah dan Rasul-Nya.Nama : Yusuf Muflikh R. “Dengan Sunnah Rasulullah. Ahmad.” Jawabnya. Fungsi amar ma’ruf nahi munkar : perintah kebaikan dan pencegah kemunkaran 3. NIM : K1210064 Kelas :A dengan Muadz bin jabal sesaat ia dilantik sebagai penguasa untuk negeri Yaman. Kecenderungan masyarakat Indonesia saat ini menunjukkan bahwa mayoritas muslim ingin semakin menegaskan diri dalam arti kekuasaan politik serta aspirasi pembentukan dan penerapan hukum yang didasarkan dan bersumber pada norma-norma dan nilai-nilai hukum Islam. Fungsi zawajir : sebagai alat penjeraan 4. Hal inilah yang kemudian menimbulkan polemik dalam struktur. Hukum Islam dalam Sistem Hukum Indonesia Dalam proses sejarah terbentuknya hukum nasional Indonesia. Abu Dawud dan al-Turmudzi). (HR. Kecenderungan yang paling signifikan nampak dalam berbagai aspirasi umat Islam yang mengusulkan pencantuman isi Piagam Jakarta dalam UUD 1945 serta penerapan hukum pidana Islam. sesungguhnya Rasul Saw ketika akan mengutus Muadz ke Yaman. Indikator yang mencerminkan kecenderungan tersebut dapat dilihat dari lahirnya peraturan perundangundangan yang dalam ketentuan-ketentuannya menyerap jiwa dan prinsipprinsip hukum Islam serta melindungi kepentingan umat Islam. hukum Islam merupakan salah satu elemen pendukung selain hukum adat dan hukum Barat. lantas bagaimana? Sambung Rasulullah. Rasululllah Saw. lalu bagaimana? tanya Rasulullah lebih lanjut. “ Aku akan menggunakan ijtihad pikiranku dan aku tidak akan meninggalkannya. B. lalu menepuk dadanya seraya memuji. “Dapatkah hukum Islam dan hukum nasional hidup . “Jika kamu tidak mendapatkannya di dalam kitab Allah.” jawabnya dengan tegas.

Pola Legislasi Berkaitan dengan kontribusi hukum Islam dalam hukum nasional di Indonesia maka terdapat 3 (tiga) pola legislasi hukum Islam dalam peraturan perundangundangan nasional. 2. Oleh karena itu. . Hukum Islam berlaku untuk setiap warganegara dengan beberapa pengecualian. baik eksistensinya maupun efektivitasnya. yaitu: 1. Hukum Islam bukanlah sesuatu yang harus dijadikan momok bagi masyarakat yang adil dan sejahtera karena hal ini telah terbukti sejak periode Piagam Madinah dimana kaidah-kaidah (hukum) Islam dapat menjamin kelangsungan penyelenggaraan negara secara adil dan sejahtera. namun hukum Islam juga dapat berperan sebagai pondasi utama dan melengkapi kekurangankekurangan hukum nasional. Hukum Islam yang masuk dalam peraturan perundang-undangan nasional dan berlaku untuk setiap warganegara (contoh: Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1990 Tentang Kesehatan). Korelasi Hukum Islam Dengan Hukum Nasional Tata hukum Indonesia yang berlandaskan Pancasila dan UUD 1945 telah memberikan landasan dan arahan politik hukum terhadap pembangunan bidang agama (hukum agama) dengan jelas. Untuk mengimplementasikan semua itu tidak harus misalnya dengan menerapkan aturan-aturan pidana Islam di Indonesia ataupun bahkan dengan mengubah Negara Kesatuan Republik Indonesia menjadi Negara Islam. maka tidak ada alasan bagi bangsa Indonesia untuk tetap mendiskriminasikan hukum Islam dalam tata hukum nasional dengan alasan eksklusivitas. Prospek Hukum Islam Di Indonesia Berdasarkan keseluruhan dari uraian di atas. Pola ini dikenal sebagai pola unifikasi dengan diferensiasi (contoh: Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 Tentang Perkawinan). sila KeTuhanan Yang Maha Esa pada hakekatnya berisi amanat bahwa tidak boleh ada produk hukum nasional yang bertentangan dengan agama atau bersifat menolak atau bermusuhan dengan agama. dan 3. Mochtar Kusumatmadja. dalam turut serta menjamin kehidupan masyarakat Indonesia yang adil dan makmur berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.berdampingan?”. Hal ini menunjukkan bahwa negara mengakui dan menjunjung tinggi eksistensi agama termasuk hukum-hukumnya. melindungi dan melayani keperluan pelaksanaan hukum-hukum tersebut. hukum Islam tidak hanya dapat hidup berdampingan dengan hukum nasional. Untuk menjawab permasalahan ini maka tulisan ini dibuat dalam kerangka pemikiran yang bersifat intersubyektif dimana tujuan utamanya adalah mencoba menjawab permasalahan tersebut. namun yang terpenting bahwa hukum Islam harus dapat menjiwai dan menjadi pondasi utama bagi struktur hukum nasional. Hukum Islam diundangkan dan hanya berlaku bagi umat Islam (contoh: Undang-Undang Nomor 44 Tahun 1999 Tentang Penyelenggaraan Keistimewaan Provinsi Daerah Istimewa Aceh). sebab secara historis hukum Islam dengan segenap pola legislasinya telah teruji. Menurut Prof. Pasal 29 UUD 1945 menegaskan tentang jaminan yang sebaik-baiknya dari Pemerintah dan para penyelenggara negara kepada setiap penduduk agar mereka dapat memeluk dan beribadah menurut agamanya masing-masing.

keadilan dan kesejahteraan yang dapat terwujud jika hukum islam itu diterapkan adalah sangat realistis.Nama NIM Kelas : Yusuf Muflikh R. saya rasa tidak akan lagi ada orang yang akan berbuat kejahatan karena dia tahu apa konsekuensi yang akan ia dapatkan jika melakukannya. Kemudian juga di bagikan pengetahuan tersebut. dan masih banyak yang lainnya. berbagi ilmu. Dan salah satu jalannya ialah dakwah. Meskipun di Indonesia ini hanya sebagian kecil saja yang bisa diterapkan. Indonesia mengakui lima agama yang sah di mata negara. : K1210064 :A D. E. Mengenalkan hukum islam kepada umat islam yang lain itu saya rasa perlu. . karena hal itu tadi. Kontribusi Umat Islam Di Indonesia yang negaranya mengakui lima agama dan menganut sistem hukum nasional jadi. Selanjutnya terjadilah sebuah situasi yang dinamakan kesejahteraan dimana semuanya bisa berjalan dengan aman dan terkendali karena tidak ada lagi kriminalisme. maka si pelaku hukumannya juga harus dibunuh. Orang yang k yamencuri hukuman baginya adalah dipotonglah tangannya. Kemudian juga seperti mencuri. Jika hal ini diterapkan. kontribusi umat islam Indonesia konkretnya ialah menuntut ilmu. dan dakwah. Keadilan dan Kesejahteraan Menurut saya. Seperti halnya dalam hukum islam jika seseorang melakukan pembunuhan. Umat islam Indonesia juga perlu mempelajari dan mengerti hukum islam.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful