P. 1
UNSUR LANTANIDA

UNSUR LANTANIDA

|Views: 1,992|Likes:
Published by Tony Bani

More info:

Published by: Tony Bani on Jul 23, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/02/2013

pdf

text

original

UNSUR-UNSUR LANTANIDA

Lantanida adalah kelompok unsur yang meliputi 15 unsur, mulai dari Lantanum, La (Z = 57) sampai dengan Lutesium, Lu (Z = 71), yang membentuk deret 15 unsur yang dicirikan oleh pengisian elektron pada subkulit 4f dan ditempatkan pada Golongan IIIB periode 6 pada Tabel Sistem Periodik Unsur. Lantanida sering disebut unsur tanah jarang, bersifat elektropositif (logam) terutama membentuk ion trivalent (M+3), sifat mirip satu sama lain dan di alam umumnya bercampur bersama dalam mineral monasit – berwarna coklat kekuningan, merupakan campuran fosfat dari unsur lantanida (La, Ce, Pr, Nd, Sm) bersama-sama dengan torium silikat. Unsur-unsur Lantanida adalah sbb:
57

Lantanium, La

Sumber Lantanium ditemukan dalam mineral-mineral bumi yang langka seperti cerite, monazite, allanite, dan batnasite. Monazite dan bastnasite adalah bijih-bijih utama yang mengandung lantanium (25% dan 38%). Logam misch, yang digunakan pada korek api mengandung 25% lantanium. Ketersediaan lantanium dan logam-logam rare-earth lainnya telah meningkat dalam beberapa waktu belakangan. Logam ini dapat diproduksi dengan cara mereduksi anhydrous fluoride dengan kalsium. Sifat-sifat Lantanium merupakan logam putih keperak-perakan, mudah dibentuk, kuat tetapi cukup lunak untuk dipotong dengan pisau. Ia merupakan salah satu logam rare-earth yang sangat reaktif. Ia mengoksida dengan cepat jika diekspos ke udara. Air dingin menyerang lantanium secara pelan-pelan, sedangkan air panas dengan sangat cepat. Logam ini bereaksi secara langsung dengan karbon, nitrogen, boron, selenium, silikon, fosfor, belerang dan halogen. Pada suhu 310 derajat Celcius, struktur lantanium berubah dari hexagonal menjadi face-centered cubic. Pada suhu 865 C, strukturnya berubah lagi menjadi body-centered. Isotop Lantanium alami adalah campuran dua isotop yang stabil, lantanium lainnya radioaktif. Kegunaan Senyawa-senyawa rare-earth yang mengandung lantanium digunakan secara ekstensif pada aplikasi lampu karbon, terutama di industri perfilman untuk lampu studio dan projeksi. Aplikasi ini mengkonsumsi sekitar 25% senyawa-senyawa rare-earth. La2O3 meningkatkan resistansi alkali pada gelas, dan digunakan gelas optikal spesial. Jumlah lantanium yang kecil, sebagai bahan tambahan, dapat digunakan untuk memproduksi nodular cast iron. Sekarang ini ada minat pada sepon hidrogen yang mengandung lantanium. Campuran logam ini dapat menyerap gas hidrogen 400 kali lipat volumenya sendiri dan proses ini reversible. Setiap kali logam ini menyerap gas, energi panas dikeluarkan. Sifat ini membuat campuran logam ini memiliki kemungkinan pada sistim konservasi energi. Penanganan Lantanium dan senyawa-senyawanya memiliki tingkat keracunan dari yang rendah sampai sedang. Oleh karena itu perlu hati-hati menanganinya.
-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,
138

La dan

139

La. 23 isotop

1

Keterangan unsur: • Simbol: La • Radius Atom: 1,38 Å • Volume Atom: 22,5 cm3/mol • Massa Atom: 138,906 • Titik Didih: 3737 K • Radius Kovalensi: 1,25 Å • Struktur Kristal: Heksagonal • Massa Jenis: 6,15 g/cm3 • Konduktivitas Listrik: 1,9 x 106 ohm-1cm-1

• • • • • • • • •

Elektronegativitas: 1,1 Konfigurasi Elektron: [Xe]5d1 6s2 Formasi Entalpi: 11.3 kJ/mol Konduktivitas Panas: 13,5 Wm1K-1 Potensial Ionisasi: 5,58 V Titik Lebur: 1191 K Bilangan Oksidasi: 3 Kapasitas Panas: 0.19 Jg-1K-1 Entalpi Penguapan: 399,57 kJ/mol

58

Serium, Ce

Sejarah Nama serium diambil dari nama asteroid Ceres, yang ditemukan pada tahun 1801. Unsur ini ditemukan dua tahun kemudian pada tahun 1803 oleh Klaproth, Berzelius dan Hisinger. Pada tahun 1875, Hillebrand dan Norton telah berhasil memisahkan logam ini. Serium merupakan logam tanah jarang yang paling melimpah. Ditemukan dalam sejumlah mineral termasuk allanit (yang juga dikenal sebagai ortit), monazit, bastnasit, cerit, dan samarskit. Monazit dan bastnasit merupakan sumber serium yang paling penting. Simpanan monazit yang cukup besar (ditemukan di daerah pantai Travancore, India dan pasir sungai Brazil), allanit (di daerah barat Amreika Serikat), dan bastnasit (di Kalifornia Selatan) akan menyulai serium, thorium dan logam tanah jarang lainnya dalam beberapa tahun yang akan datang. Logam serium dibuat dengan tekhnik reduksi metallotermik, seperti mereduksi cerrous florida dengan kalsium, atau dengan elektrolisis cerous klorida cair atau dengan proses lain. Tekhnik metallotermik menghasilkan serium dengan tingkat kemurnian tinggi. Sifat-sifat Atom serium merupakan unsur logam keperakan yang termasuk ke dalam golongan Lantanida. Digunakan dalam beberapa campuran logam yang jarang ditemukan di bumi, menyerupai besi di dalam warna dan kilaunya, tetapi serium adalah logam abu-abu yang lunak dan tidak keras, serta mudah ditempa. Hanya europium yang lebih reaktif daripada serium di antara unsur yang sulit ditemukan. Larutan alkali ditambahkan air serta asam yang konsentrasi tinggi dapat menyerang logam dengan cepat. Logam yang murni terlihat seperti menyala dan terbakar bila digores dengan pisau. Serium oksida lambat dalam air dingin dan cepat dalam air panas. Karena relatif dekatnya antara orbital 4f dengan orbital lainnya, menunjukkan faktor kimia yang tak tetap yang menarik. Ce3+ disebut cerous dan Ce2+ disebut ceric. Serium ditemukan di Swedia oleh Jöns Jakob Berzellius dan Wilhelm von Hisinger, dan secara bebas di Jerman oleh Martin Heinrich Klaproth, keduanya pada tahun 1803. Serium dinamakan oleh Berzellius setelah asteroid Ceres yang ditemukan 2 tahun
-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

2

sebelumnya (1801). Persenyawaan serium yang terkenal adalah serium (IV) oksida (CeO2), yang digunakan sebagai ”pemerah perhiasan“. Dua zat oksidasi yang digunakan dalam titrasi adalah Ammonium serium (IV) sulfat {(NH4)2Ce(SO4)3} dan Ammonium serium (IV) nitrat {(NH4)2Ce(NO3)6}. Serium juga membentuk sebuah klorida, CeCl3 atau Serium (III) klorida, yang digunakan untuk memudahkan reaksi dalam carbonyl groups dalam kimia organik. Persenyawaan lain termasuk Serium (III) karbonat {Ce(CO3)3}, Serium (III) florida (CeF3), Serium (III) oksida (Ce2O3), maupun Serium (IV) sulfat {Ce(SO4)2}, dan Serium (III) triflat {Ce(OSO2(F3)3}. Serium adalah zat pereduksi yang kuat dan menyala, seperti pereduksian Ce(III) fluoride dengan kalsium, atau dengan elektrolisis Ce(III) klorida cair atau senyawa serium halida lainnya. Secara spontan dalam udara pada suhu 65-80˚C. Uap dari serium yang terbakar merupakan racun. Air tidak boleh digunakan dalam menghentikan serium yang terbakar yang secara reaksi akan menimbulkan gas hidrogen. Binatang yang disuntik oleh serium dalam dosis tinggi akan mati karena mengenai jantung dan saluran darah. Serium (IV) oksida adalah oksidator yang sangat kuat, pada temperatur tinggi akan bereaksi dengan bahan organik. Serium bukan zat radioaktif, angka ketidakmurniannya akan mengandung sedikit thorium, yang radioaktif. Penggunaan dalam ilmu biologi tidak diketahui. Unsur serium ini memiliki nomor atom 58, massa molekul relatif 140,116, titik cair 798°C, titik didih 3433°C dan 6,77 (20°C). Unsur serium ditemukan dalam mineral termasuk alanite/orthite (Ca,Ce,La,Y)2(Al, Fe)3(SiO4)3(OH), bastnasite (Ce,La,Y)CO3F, hidroksbastnasite (Ce,La,Nd )CO3(OH,F), cerite, rhabdohane (Ce,La,Nd) PO4-H2O, dan monazite (Ce, La,Th, Nd, Y)PO4. Monazite dan bastnasite adalah 2 sumber penting dari unsur serium. Dan ditemukan di India, Brazil dan USA. Unsur serium ini memiliki 4 isotop secara alami, yaitu Ce 136, Ce 138, Ce 140, dan Ce 142. Unsur serium biasa digunakan dalam mischmetal, yaitu suatu logam tanah jarang yang mengandung 25% unsur serium. Dapat juga digunakan dalam batu api (flin) yang lebih ringan serta oksidanya banyak digunakan dalam industri kaca. Unsur serium ini dapat berada dalam hanya dua keadaan oksidasi +4 dan +3. Dalam keadaan kuadrivalen, serium merupakan pereaksi oksidasi yang kuat mengalami reaksi tunggal. Ce4+ + e Ce 3+

Ion Ce(IV) dipergunakan dalam larutan-larutan keasaman tinggi karena hidrolisa akan menghasilkan pengendapan pada larutan-larutan dengan konsentrasi ion hydrogen yang rendah. Potensial redoks dari pasangan Ce(IV)/Ce(III) tergantung pada sifat dan konsentrasi dari asam yang ada. Potensial-potensial formal dalam larutan-larutan 1 M dari asam-asam yang biasa dijumpai adalah: HClO4, +1,70 V; HNO3, 1,61 V; H2SO4, +1,44 V; HCl, +1,28 V. Ion serium(IV) dan ion serium(III) kedua-duanya membentuk kompleks-kompleks yang stabil dengan beragam anion. Ketika ion Ce(IV) dipergunakan sebagai titran, senyawanya ferroin biasanya digunakan sebagai indikator. Ion tersebut dapat dipergunakan dalam kebanyakan titrasi dimana permanganat digunakan, dan ion ini memiliki sifat-sifat yang sering kali membuatnya sangat baik untuk dijadikan sebagai titran. Beberapa kimiawan
-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

3

menamakan asam dan garam dari serium untuk menunjukkan, bahwa unsurnya ada sebagai suatu anion kompleks, dan bukan sebagai kation. Misalnya garam (NH4)2Ce(NO2)6 dinamakan ammonium heksanitratoserat. Untuk sederhananya senyawa demikian serium(IV) ammonium nitrat dan menuliskan rumus Ce(NO3)4 2NH4NO3. Meskipun serium merupakan unsur tanah jarang, senyawanya dengan mudah dapat diperoleh untuk kegunaan analisa dengan harga yang lumayan. Sejak 1928, dengan dimulai penelitian N.H. Furman di Princeton dan H.M. Williard di Michigan, pereaksi ini penggunaannya telah meningkat sebagai pereaksi oksidasi dalam kimia analitik. Biasanya dalam penggunaannya diperlukan indikator redoks, dan senyawa feroin telah dikembangkan untuk keperluan ini. Ion Ce(IV) dapat dipergunakan dalam kebanyakan titrasi yang menggunakan permanganate, dan ia memiliki sifat-sifat yang sering membuatnya suatu pilihan yang lebih baik sebagai pereaksi oksidasi daripada permanganat. Kelebihan-kelebihan utama ion ini dibandingkan permanganat adalah sebagai berikut: 1. Hanya ada satu kondisi oksidasi, Ce(III), berasal dari ion Ce(IV) yang direduksi. 2. Merupakan agen pengoksidasi yang amat kuat dan dapat mengubah intensitas daya pengoksidasiannya yang beragam dengan memilih asam yang dipergunakan. 3. Larutan-larutan asam sulfat dari ion Ce(IV) amat stabil. Larutannya dapat disimpan untuk waktu yang tak tebatas tanpa perubahan konsentrasi. Larutan dalam asam-asam nitrat dan perlklorat terurai, tetapi hanya perlahan-lahan. 4. Ion klorida dengan konsentrasi sedang, tidak mudah dioksidasi, bahkan dengan adanya besi. Reagennya dapat digunakan untuk penitrasian besi dalam larutan asam klorida tanpa memerlukan larutan pencegah Zimmermann-Reinhardt, karena ion klorida tidak bisa langsung dioksidasi. Larutan serium(IV) dapat dipergunakan, bahkan dengan adanya ion klorida, untuk oksidasi yang harus dilakukan dengan menggunakan pereaksi berlebih pada suhu yang dipertinggi. Akan tetapi ion klorida dioksidasi jika larutan dididihkan. Namun demikian, larutan-larutan Ce(IV) dalam asam klorida tidak stabil jika konsentrasi dari asam tersebut lebih besar dari 1 M. 5. Garam serium(IV) ammonium nitrat, yang cukup murni untuk ditimbang secara langsung dalam pembuatan larutan standar tersedia. Garam serium (IV) berwarna merah oranye atau kekuningan; garam serium (III) biasanya berwarna putih. 6. Meskipun ion Ce(IV) berwarna kuning, warnanya tidak menyebabkan kesukaran pada pembacaan buret, jika konsentrasi tidak lebih besar dari kira-kira 0,1 M, ion Ce(III) tidak berwarna. Serium sangat menarik karena struktur elektroniknya yang beragam. Energi pada tingkat 4f konfigurasi elektronnya nyaris sama dengan elektron terluarnya (valensi), dan hanya sejumlah kecil energi yang dibutuhkan untuk mengubah penempatan relatif elektron ada tiap tingkatnya. Hal ini menyebabkan adanya dua bilangan valensi. Sebagai contoh, perubahan volume sebesar 10% terjadi ketika serium diberi tekanan tinggi atau suhu rendah. Valensi Serium tampaknya berubah antara 3 dan 4 bila dalam kondisi didinginkan atau dikompres. Perilaku serium pada suhu rendah sangatlah rumit. Serium adalah logam berkilau abu-abu besi, dan teroksidasi pada suhu kamar, terlebih pada suhu lembab. Terkecuali untuk europium, serium adalah logam tanah jarang yang
-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

4

paling reaktif. Ia terurai perlahan pada suhu dingin dan semakin cepat pada suhu panas. Larutan basa, asam encer dan pekat dapat melarutkan logam dengan cepat. Dalam keadaan murni, cenderung terbakar bila tergores dengan pisau. Kegunaan Serium adalah komponen logam alloy alam, yang secara ekstensif digunakan dalam pembuatan alloy piroforik untuk pemantik rokok. Bila serium tidak bersifat radioaktif, pada grade komersialnya yang tidak murni, serium dapat mengandung thorium, yang bersifat radioaktif. Oksida serium merupakan penyusun utama mantel gas yang menghasilkan cahaya putih bila dipanaskan dengan nyala api dan muncul sebagai katalis hidrokarbon dalam oven yang membersihkan secara otomatis yang terintegrasi dengan tembok oven untuk mencegah penumpukan residu proses memasak. Ceri sulfat digunakan secara ekstensif dalam analisis kuantitatif volumetri sebagai zat oksidator. Senyawa serium digunakan dalam pembuatan kaca, baik sebagai komponen maupun sebagai pengawawarna. Oksida serium mulai sering digunakan sebagai zat pemoles kaca sebagai pengganti rouge, karena daya polesnya lebih cepat. Serium, denganunsur tanah jarang lainnya, digunakan dalam menyalakan nbunga api karbon khususnya dalam industri pembuatan film. Juga sangat berguna sebagai katalis dalam proses pemurnian minyak bumi, penerapan metalurgi dan nuklir. Keterangan unsur:
• • • • • • • • •

Simbol: Ce Radius Atom: 1,81 Å Volume Atom: 21 cm3/mol Massa Atom: 140,12 Titik Didih: 3715 K Radius Kovalensi: 1,65 Å Struktur Kristal: fcc Massa Jenis: 6.77 g/cm3 Konduktivitas Listrik: 1,4 x 106 ohm1 cm-1 *

Elektronegativitas: 1,12 Konfigurasi Elektron: [Xe]4f2 6s2 • Formasi Entalpi: 9,2 kJ/mol • Konduktivitas Panas: 11,4 Wm1 -1 K • Potensial Ionisasi: 5,47 V • Titik Lebur: 1017 K • Bilangan Oksidasi: 3,4 • Kapasitas Panas: 0,19 Jg-1K-1 Entalpi Penguapan: 313,8 kJ/mol

• •

59

Praseodinium, Pr

Sejarah Pada tahun 1841, Mosander mengekstrak tanah jarang didymia dari lantana; pada tahun 1879, Lecoq de Boisbaudran mengisolasi tanah baru, samaria, dari didymia yang didapat dari mineral samarskit. Enam tahun kemudian, pada tahun 1885, von Welsbach memisahkan didymia menjadi dua komponen, praseodymia dan neodymia, yang memberikan senyawa garam dengan warna yang berbeda. Sebagaimana unsur tanah jarang lainnya, senyawa unsur ini dalam larutan memiliki garis atau pita spektrum absorsi yang cukup nyata dan tajam, hanya sedikit saja yang lebarnya hanya beberapa angstrom. Sumber Praseodimium terdapat bersamaan dengan unsur tanah jarang dalam berbagai mineral. Monazit dan bastnasit adalah sumber komersial yang utama untuk logam tanah jarang.
-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

5

Logam ini baru dapat dihasilkan dalam kondisi relatif murni pada tahun 1931. Produksi Tekhnik ekstraksi pelarut dan pertukaran ion telah mengarah pada isolasi yang lebih mudah untuk unsur tanah jarang, sehingga biaya pun bisa ditekan pada beberapa tahun terakhir. Praseodimium dapat dibuat dengan beberapa metode, seperti reduksi kalsium terhadap senyawa praseodimium korida atau florida anhidrat. Kegunaan Logam alloy alam, digunakan sebagai pemantik rokok, mengandung logam praseodimium sebanyak 5%. Oksida unsur tanah jarang, termasuk Pr2O3 adalah di antara zat yang paling banyak dihasilkan. Bersamaan dengan unsur tanah jarang lainnya, praseodimium digunakan bahan inti pada busur bunga api karbon yang digunakan dalam industri pembuatan film untuk penerangan studio dan proyeksi. Garam praseodimium digunakan untuk mewarnai kaca dan enamel; ketika dicampur dengan bahan tertentu lainnya, praseodimium menghasilkan warna kuning bersih yang kuat dan tidak lazim pada kaca. Kaca didymium, yang mana praseodimium adalah penyusunnya, adalah pewarna untuk pelindung mata tukang las. Sifat-sifat Praseodimium lunak, seperti perak, mudah ditempa. Lebih resisten terhadap korosi dalam udara daripada europium, lantanum, cerium atau neodium, tapi unsur ini membentuk lapisan oksida hijau yang mengelupas bila terpapar dengan udara. Seperti unsur tanah jarang lainnya, unsur ini harus disimpan terlindung dari sinar matahari, dalam minyak mineral atau plastik bersegel.

Keterangan Unsur:
• • • • • • • • •

Simbol: Pr Radius Atom: 1.82 Å Volume Atom: 20.8 cm3/mol Massa Atom: 140.908 Titik Didih: 3785 K Radius Kovalensi: 1.65 Å Struktur Kristal: Heksagonal Massa Jenis: 6.77 g/cm3 Konduktivitas Listrik: 1.5 x 106 ohm-1cm-1

• • • • • • • • •

Elektronegativitas: 1.13 Konfigurasi Elektron: [Xe]4f3 6s2 Formasi Entalpi: 10.04 kJ/mol Konduktivitas Panas: 12.5 Wm1 -1 K Potensial Ionisasi: 5.42 V Titik Lebur: 1204 K Bilangan Oksidasi: 3,4 Kapasitas Panas: 0.193 Jg-1K-1 Entalpi Penguapan: 332.63 kJ/mol

60

Neodinium, Nd

Sejarah Pada tahun 1841, Mosander mengekstrak oksida berwarna merah mawar dari mineral
-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

6

cerit, yang ia percaya mengandung unsur baru. Ia memberinya nama didymium, karena waktu itu merupakan unsur kembar lantanum yang belum bisa dipisahkan. Pada tahun 1885, von Welsbach memisahkan didymium menjadi dua unsur baru, neodymia dan praseodymia, dengan fraksinasi berulang senyawa ammonium didymium nitrat. Meski unsur neodimium ditemukan bebas dalam logam alloy alam, yang lama dikenal dan digunakan sebagai alloy piroforik untuk pemantik api, unsur ini masih belum diisolasi hingga murni hingga tahun 1925. Neodimium terdapat dalam logam alloy alam dengan kandungan 18%. Terdapat dalam monazit dan bastnasit, yang merupakan sumber utama unsur tanah jarang. Produksi Neodimium dapat diperoleh dengan memisahkan garam neodimium dari unsur tanah jarang lainnya dengan tekhnik pertukaran ion atau ekstraksi pelarut. Dapat pula dengan mereduksi halida anhidratnya seperti NdF3 denganlogam kalsium. Tekhnik pemisahan lainnya pun masih memungkinkan. Sifat-sifat Neodimium memiliki kilau logam seperti perak. Merupakan salah satu unsur tanah jarang yang lebih reaktif dan mudah mengusam di udara, membentuk oksida yang mengelupas dan memudahkan teroksidasi. Karenanya, harus dilindungi dari matahari dalam minyak mineral atau material plastik bersegel. Neodimium terdapat dalam dua bentuk allotrop, dengan transformasi struktur dari heksagonal ganda menjadi kubus berpusat badan pada suhu 863oC.

Isotop Neodimium alam adalah campuran dari tujuh isotop stabil. Adapula 14 isotop radioaktifnya yang telah dikenali. Kegunaan Didymium, yang mana neodimium adalah komponennya, digunakan untuk mewarnai kaca pada pelindung mata tukang las. Dengan sendirinya, warna kaca neodimium menghasilkan warna ungu murni, melewati merah anggur, dan abu-abu. Cahaya yang diteruskan pada kaca berwarna tersebut menunjukkan pita absorpsi yang tajam dan tidak lazim. Kaca jenis ini digunakan dalam dunia astronomi untuk menghasilkan pita tajam yang mana garis spektrum akan dikalibrasi. Kaca yang mengandung neodimium dapat digunakan sebagai bahan laser untuk menghasilkan sinar yang koheren. Garam neodimium juga digunakan sebagai pewarna enamel. Penanganan Neodimium memiliki tingkat racun dari rendah hingga sedang. Sebagaimana unsur tanah jarang lainnya, neodimium harus ditangani dengan hati-hati. Judul gambar: Neodimium digunakan dalam pencahayaan spektrum penuh. Keterangan unsur:

Simbol: Nd

Radius Atom: 1.82 Å 7

-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

• • • • • • • •

Volume Atom: 20.6 cm3/mol Massa Atom: 144.24 Titik Didih: 3347 K Radius Kovalensi: 1.64 Å Struktur Kristal: Heksagonal Massa Jenis: 7.01 g/cm3 Konduktivitas Listrik: 1.6 x 106 ohm-1cm-1 Elektronegativitas: 1.14

• • • • • • • •

Konfigurasi Elektron: [Xe]4f4 6s2 Formasi Entalpi: 10.88 kJ/mol Konduktivitas Panas: 16.5 Wm1K-1 Potensial Ionisasi: 5.49 V Titik Lebur: 1294 K Bilangan Oksidasi: 3 Kapasitas Panas: 0.19 Jg-1K-1 Entalpi kJ/mol Penguapan: 283.68

61

Prometium, Pm

Sejarah Pada tahun 1902, Branner memperkirakan adanya unsur antara neodimium dan samarium, dan hal ini dibenarkan oleh Moseley pada tahun 1914. Pada tahun 1941, para ahli di Universitas Ohio menyinari neodimium dan praseodimium dengan neutron, deutron dan artikel alfa dan menghasilkan beberapa radioaktivitas yang baru, yang menyerupai unsur bernomor 61. Wu, Segre dan Bethe, pada tahun 1942, memastikan formasinya; bagaimanapun, masih kekurangan bukti kimia yang menghasilkan unsur bernomor 61. Hal ini dikarenakan kesulitan dalam memisahkan unsur tanah jarang dari unsur lain. Pada tahun 1945, Marinsky, Glendenin dan Coryell membuat identifikasi kimia pertama dengan menggunakan khromatografi pertukaran ion. Sebagai langkah terakhir, adalah reaksi fisi uranium dan penembakan neodimium dengan neutron. Sumber Penelitian terhadap unsur ini di bumi hampir tidak berhasil, dan sekarang tampak bahwa promethium memang sudah menghilang dari kerak bumi. Promethium, bagaimanapun, dikenali dalam spektrum bintang HR465 di Andromeda. Unsur ini baru saja terbentuk di permukaan bintang, dengan isotop promethium dengan masa waktu paruh terpanjang yakni 17.7 tahun. Tujuh belas isotop promethium dengan kisaran massa atom 134 - 155 pun sudah dikenali. Promethium 147, dengan masa paruh waktu 2.6 tahun, adalah isotop yang paling umum digunakan. Promethium 145 adalah isotop dengan masa hidup paling lama dan memiliki aktivitas jenis 940 Ci/gram. Sifat-sifat Promethium merupakan pemancar beta yang lunak; meski tidak ada sinar gamma yang dipancarkan, radiasi sinar X dapat dihasilkan ketika partikel beta mengenai unsur bernomor atom tinggi. Dibutuhkan kehati-hatian dalam menangani Promethium. Garam promethium menyala luminesens dalam gelap dengan kilau kehijauan atau biru pucat, karena radioaktivitasnya yang tinggi. Metode pertukaran ion mengarahkan pembuatan 10
-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

8

gram promethium dari limbah yang dihasilkan bahan bakar reaktor atom pada tahun 1963. Hanya sedikit saja yang diketahui tentang sifat-sifat logam promethium. Ada dua bentuk allotrop promethium. Kegunaan Promethium digunakan sebagai sumber partikel beta untuk alat pengukuran ketebalan, dan bisa diserap oleh fosfor untuk menghasilkan nyala. Nyala yang dihasilkan bisa digunakan untuk tanda atau sinyal sesuai dengan kebutuhan; seperti baterai bertenaga nuklir dengan menangkap cahaya dalam fotosel yang kemudian mengubahnya menjadi arus listrik. Baterai seperti ini, menggunakan 147Pm, dengan masa pakai sekitar 5 tahun. Promethium adalah sumber sinar X portabel yang menjanjikan, dan bisa pula sebagai sumber panas yang menyediakan tenaga untuk satelit dan benda-benda antariksa. Lebih dari 30 senyawa telah dibuat. Kebanyakan senyawa memiliki warna. Keterangan unsur:
• • • • • • • • •

Simbol: Pm Radius Atom: Å Volume Atom: 22.4 cm3/mol Massa Atom: -145 Titik Didih: 3273 K Radius Kovalensi: 1.63 Å Struktur Kristal: Heksagonal Massa Jenis: 7.22 g/cm3 Konduktivitas Listrik: 2 x 10 ohm-1cm-1
6

• • • • • • • • •

Elektronegativitas: 1.13 Konfigurasi Elektron: [Xe]4f5 6s2 Formasi Entalpi: kJ/mol Konduktivitas Panas: 17.9 Wm1K-1 Potensial Ionisasi: 5.55 V Titik Lebur: 1315 K Bilangan Oksidasi: 3 Kapasitas Panas: Jg-1K-1 Entalpi Penguapan: kJ/mol

62

Samarium, Sm

Sejarah Ditemukan dengan spektroskopi, karena garis absorpsinya yang tajam pada tahun 1879 oleh Lecoq de Boisbaudran dalam mineral samarskit. Diberi nama Samarium untuk menghormati petugas tambang Rusia Kol. Samarski. Sumber Samarium ditemukan bersama dengan unsur tanah jarang lainnya dalam banyak mineral, termasuk monazit dan bastnasite, yang merupakan sumber komersial. Promethium terdapat dalam monazit dengan kandungan 2.8%. Meski alloy alam mengandung 1% logam samarium, telah lama digunakan, namun samarium baru bisa dihasilkan dalam keadaan murni dewasa ini. Tekhnik pertukaran ion dan ekstraksi pelarut telah menyederhanakan pemisahan unsur tanah jarang antara satu dan lainnya; bahkan tekhnik terbaru, yakni deposisi elektrokimia, menggunakan larutan elektrolitik litium sitrat dan elektroda raksa, dikatakan sebagai cara yang sederhana, cepat dan sangat spesifik untuk
-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

9

memisahkan unsur tanah jarang. Logam samarium dapat dihasilkan dengan mereduksi oksida samarium dengan lantanum. Sifat-sifat Samarium memiliki kilau perak yang terang dan relatif stabil di udara. Ada tiga perubahan kristalnya dengan suhu transformasi 734oC dan 922oC. Logam ini terbakar di udara pada suhu 150oC. Samarium sulfide memiliki stabilitas suhu tinggi yang baik dan efisiensi termoelektrik hingga 1100oC. Isotop Ada 21 isotop samarium yang sudah dikenali. Samarium yang terdapat di alam adalah campuran dari beberapa isotop, tiga di antaranya bersifat tidak stabil dengan masa paruh waktu yang panjang. Kegunaan Samarium, bersama dengan unsur tanah jarang lainnya, digunakan untuk pencahayaan busur bunga api karbon yang digunakan dalam industri pembuatan film. SmCo5 telah digunakan dalam pembuatan bahan magnet permanen yang baru dengan resistensi tertinggi terhadap proses demagnetisasi dari semua material yang ada. Dikatakan bahwa daya koersif intrinsiknya setinggi 2200 kA/m. Samarium oksida telah digunakan dalam kaca optic untuk menyerap infra merah. Samarium digunakan sebagai dopan Kristal kalsium fluorida yang dipakai dalam laser optik atau laser. Senyawa samarium bertindak sebagai pembuat peka fosfor tereksitasi dalam infra merah; oksidanya menghambat sifat katalitik dalam proses dehidrasi dan dehidrogenasi etil alkohol. Samarium digunakan dalam kaca penyerap infra merah dan penyerap neutron dalam reaktor nuklir.

Penanganan Hanya sedikit saja yang diketahui tentang toksisitas samarium, karenanya , unsur ini harus ditangani dengan hati-hati. Keterangan unsur:
• • • • • • • • •

Simbol: Sm Radius Atom: 1.81 Å Volume Atom: 19.9 cm3/mol Massa Atom: 150.36 Titik Didih: 2067 K Radius Kovalensi: 1.62 Å Struktur Kristal: Rhombohedral Massa Jenis: 7.52 g/cm3 Konduktivitas Listrik: 1.1 x 106
• • • • • • •

ohm-1cm-1 Elektronegativitas: 1.17 Konfigurasi Elektron: [Xe]4f6 6s2 Formasi Entalpi: 11.09 kJ/mol Konduktivitas Panas: 13.3 Wm1K-1 Potensial Ionisasi: 5.63 V Titik Lebur: 1347 K Bilangan Oksidasi: 3,2

-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

10

Kapasitas Panas: 0.197 Jg-1K-1

Entalpi kJ/mol

Penguapan:

191.63

63

Europium, Eu

Sejarah Pada tahun 1890, Boisbaudran mendapatkan fraksi dasar dari konsentrat samariumgadollinium yang memiliki garis spektrum spark yang bukan samarium atau gadolinium. Garis ini akhirnya diketahui miliki unsure europium. Penemuan europium diatasnamakan Demarcay, yang memisahkan unsur tanah jarang dalam kondisir relatif murni pada tahun 1901. Logam murninya baru bisa diisolasi akhir-akhir ini. Produksi Europium sekarang dibuat denganmencampurkan Eu2O3 dengan logam lentanum berlebih 10% dan memanaskan campuran ini dalam cawan tantalum pada kondisi vakum. Unsur ini didapatkan sebagai padatan logam berwarna putih seperti perak pada dinding cawan. Sifat-sifat Seperti unsure tanah jarang lainnya, kecuali lanthanum, europium terbakar di udara pada suhu 150oC - 180oC. Europium sekeras timbale dan cukup mudah ditempa. Ia termasuk unsure tanah jarang yang paling reaktif, dan teroksidasi dengan cepat di udara. Menyerupai reaksi kalsium dalam air. Bastnasit dan monazit adalah bijih utama yang mengandung europium.

Sumber Europium telah dikenali dengan spektroskopi pada matahari dan bintang-bintang tertentu. Ada 1 isotop yang telah dikenali. Isotop europium adalah penyerap neutron yang baik dan sedang dipelajari untuk diterapkan dalam pengendalian nuklir. Kegunaan Oksida europium sekarang digunakan secara luas sebagai aktivator fosfor dan yttrium vanadat-teraktivasi europium digunakan secara komersial sebagai fosfor merah pada tabung televisi berwarna. Plastik yang diberi dopan europium telah digunakan sebagai material laser. Dengan perkembangan tekhnik pertukaran ion dan proses khusus, harga logam menjadi berkurang dalam beberapa tahun. Keterangan unsur:
• • •

Simbol: Eu Radius Atom: 1.99 Å Volume Atom: 28.9 cm3/mol

• • •

Massa Atom: 151.965 Titik Didih: 1800 K Radius Kovalensi: 1.85 Å 11

-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

• • • • • •

Struktur Kristal: bcc Massa Jenis: 5.24 g/cm3 Konduktivitas Listrik: 1.1 x 106 ohm-1cm-1 Elektronegativitas: 1.2 Konfigurasi Elektron: [Xe]4f7 6s2 Formasi Entalpi: 10.46 kJ/mol

• • • • • •

Konduktivitas Panas: 13.9 Wm1K-1 Potensial Ionisasi: 5.67 V Titik Lebur: 1095 K Bilangan Oksidasi: 3,2 Kapasitas Panas: 0.182 Jg-1K-1 Entalpi kJ/mol Penguapan: 175.73

64

Gadolinium, Gd

Sejarah Unsur logam radioaktif yang langka ini didapatkan dari mineral gadolinit. Gadolinia, yang merupakan oksida dari gadolinium, telah dipisahkan oleh Marignac pada tahun 1880 dan Lecoq de Boisbaudran, secara terpisah telah memisahkannya dari mineral yttria, yang ditemukan oleh Mosander, pada tahun 1886. Sumber Gadolinium ditemukan dalam beberapa mineral lainnya, termasuk monasit dan bastnasit, keduanya merupakan sumber yang sangat komersial. Dengan perkembangan metode pertukaran ion dan ekstraksi pelarut, ketersediaan dan harga gadolinium dan unsur logam radioaktif yang jarang ditemukan menjadi terjangkau. Gadolinium dapat dibuat dengan mereduksi garam anhidrat fluorida dengan logam kalsium.

Isotop Gadolinium yang terdapat di alam adalah campuran dari tujuh isotop, tetapi ada 17 isotop gadolinium lainnya yang telah dikenali. Dua di antaranya, yakni 155Gd dan 157Gd, memiliki karakteristik penangkapan yang sempurna, namun keduanya terdapat di alam dalam konsentrasi yang rendah. Sebagai akibatnya, gadolium memiliki kecepatan terbakar yang sangat tinggi dan terbatas dalam penggunaannnya sebagai bahan batangan pengontrol nuklir. Sifat-sifat Sebagaimana unsur radioaktif lainnya, gadolinium memiliki warna putih keperakan, berkilau seperti logam, dan mudah ditempa. Pada suhu kamar, gadolinium mengkristal dalam bentuk heksagonal, atau bentuk alfa dengan kerangka tertutup. Selama pemanasan hingga 1235oC, gadolinium alfa berubah menjadi bentuk beta yang memiliki struktur kubus berpusat badan. Logam ini relatif stabil di udara kering, tapi mudah kusam di udara lembab dan membentuk lapisan oksida yang menempel dengan lemah. Lapisan oksida ini mudah
-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

12

mengelupas dan akhirnya membuka lapisan berikutnya yang terpapar terhadap oksidasi. Logam ini bereaksi lambat dengan air dan mudah larut dalam asam encer. Gadolinium memiliki daya tangkap neutron termal tertinggi dari semua unsur (49000 barn). Kegunaan Batuan gadolinium yang berwarna merah delima digunakan dalam penerapan gelombang mikro dan senyawa gadolinium digunakan sebagai senyawa fosfor pada televisi berwarna. Logam ini memiliki sifat superkonduktif yang tidak lazim. Pada konsentrasi serendah 1%, gadolinium bisa meningkatkan kemampuan alloy besi, khrom, dan alloy yang terkait , juga memningkatkan ketahanan terhadap oksidasi. Gadolinium etil sulfat memiliki sifat noise yang sangat rendah, sehingga bisa digunakan dalam menambah kinerja amplifier, seperti maser(alat pengukur elektro magnet) Gadolinium bersifat feromagnetis. Gadolinium memiliki pergerakan magnet yang sangat tinggi dan unik, dan untuk suhu Curie (suhu di mana sifat feromagnetisme menghilang) hanyalah pada suhu kamar, yang artinya gadolinium bisa digunakan sebagai komponen magnet yang bisa mendeteksi panas dan dingin. Keterangan Unsur: 
• • • • • • • • •

Simbol: Gd Radius Atom: 1.8 Å Volume Atom: 19.9 cm3/mol Massa Atom: 127.25 Titik Didih: 1800 K Radius Kovalensi: 1.61 Å Struktur Kristal: Heksagonal Massa Jenis: 5.24 g/cm3 Konduktivitas Listrik: 0.8 x 106 ohm-1cm-1 Elektronegativitas: 1.2

• • • • • • • •

Konfigurasi Elektron: [Xe]4f7 5d1 6s2 Formasi Entalpi: 15.48 kJ/mol Konduktivitas Panas: 10.6 Wm1K-1 Potensial Ionisasi: 6.15 V Titik Lebur: 1095 K Bilangan Oksidasi: 3,2 Kapasitas Panas: 0.236 Jg-1K-1 Entalpi kJ/mol Penguapan: 311.71

65

Terbium, Tb

Sejarah Ditemukan oleh Mosander pada tahun 1843. Termasuk golongan lantanida atau unsur radioaktif. Ditemukan dalam mineral cerit, gadolinit, dan mineral lainnya di mana unsur radioaktif lainnya berada. Terbium didapatkan secara komersial dari monazit dengan ketersediaan hanya 0,03% dari xenotime dan dari euksenit, oksida kompleks dengan
-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

13

kandungan terbia 1% atau lebih. Produksi Terbium telah diisolasi hanya dalam beberapa tahun terakhir seiring perkembangan tekhnik pertukaran ion untuk pemisahan unsur radioaktif. Seperti halnya dengan unsur radio aktif lainnya, terbium dapat dihasilkan dengan mereduksi garam anhidrat klorida dengan logam kalsium dalam cawan tantalum. Pengotor kalsium dan tantalum dapat dihilangkan dengan pencairan ulang pada kondisi vakum. Metode isolasi lainnya pun masih memungkinkan. Sifat-sifat Terbium cukup stabil di udara. Merupakan logam berwarna abu-abu keperak-perakan, mudah ditempa, ductile, dan cukup lunak untuk bisa dipotong dengan sebilah pisau. Ada dua kristal modifikasi yang dikenal, dengan transformasi suhu 1289 oC. Ada 21 isotop dengan massa atom bervariasi dari 145 hingga 165. Oksida terbium berwarna coklat atau marun gelap. Kegunaan Natrium terbium borat digunakan dalam peralatan elektronik. Oksida terbium memiliki potensi untuk digunakan sebagai aktivator fosfor hijau pada tabung televisi berwarna. Oksida ini bisa digunakan dengan ZrO2 sebagai stabiliser kristal pada sel bahan bakar yang beroperasi pada suhu tinggi. Ada pula kegunaan lainnya. Penanganan Toksisitas terbium hanya sedikit diketahui. Unsur ini harus ditangani secara hati-hati sebagaimana unsur lantanida lainnya.

Keterangan Unsur:
• • • • • • • • •

Simbol: Tb Radius Atom: 1.8 Å Volume Atom: 19.2 cm3/mol Massa Atom: 158.925 Titik Didih: 3500 K Radius Kovalensi: 1.59 Å Struktur Kristal: Heksagonal Massa Jenis: 8.23 g/cm3 Konduktivitas Listrik: 0.9 x 10 ohm-1cm-1
6

• • • • • • • • •

Elektronegativitas: 1.1 Konfigurasi Elektron: [Xe]4f9 6s2 Formasi Entalpi: kJ/mol Konduktivitas Panas: 11.1 Wm1K-1 Potensial Ionisasi: 5.86 V Titik Lebur: 1629 K Bilangan Oksidasi: 3,4 Kapasitas Panas: 0.18 Jg-1K-1 Entalpi Penguapan: kJ/mol

-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

14

66

Disprosium, Dy

Sejarah Disprosium ditemukan pada tahun 1886 oleh Lecoq de Boisbaudran, tapi belum diisolasi. Baik logam maupun oksidanya belum dapat diisolasi hingga murni hingga tahun 1950, ketika tekhnik pemisahan pertukaran ion dan reduksi metallografi dikembangkan oleh Spedding dan kawan-kawan. Disprosium terdapat bersama unsur lantanida lainnya dalam berbagai mineral seperti xenotime, fergusonit, gadolinit, euksenit, polikrase, dan bromstrandin. Sumber yang sangat penting adalah monaziat dan bastnasit. Disprosium dapat diperoleh dengan mereduksi garam trifluorida dengan kalsium. Sifat-sifat Unsur ini memiliki kilau logam perak yang terang. Relatif stabil di udara pada suhu kamar, dan dapat dilarutkan dengan asam mineral yang encer maupun yang pekat. Logam ini cukup lunak untuk bisa dipotong dengan pisau dan bisa dipakai dalam pembuatan mesin tanpa adanya percikan api bila tidak digunakan pada suhu tinggi. Sejumlah kecil pengotor dapat sangat mempengaruhi sifat fisiknya. Kegunaan Untuk saat ini, kita belum tahu banyak mengenai kegunaan disprosium. Disprosium memiliki penyerapan neutron termal secara nuklir dan titik cair yang cukup tinggi, memungkinkan untuk digunakan metalurgi sebagai alloy baja tahan karat yang diterapkan khusus dalam pengontrolan nuklir. Semen yang mengandung nikel dan oksida disprosium telah digunakan untuk mendinginkan batang reaktor nuklir. Semen ini menyerap neutron tanpa membengkak atau berkontraksi dengan kondisi tembakan nuklir secara kontinu. Bila dikombinasikan dengan vanadium dan unsur langka lainnya, disprosium telah digunakan dalam pembuatan bahan laser. Disprosium-kadmium kalkogenida, sebagai sumber radiasi infra merah, telah digunakan untuk mempelajari reaksi kimia.

Keterangan unsur:
• • • • • • • • •

Simbol: Dy Radius Atom: 1.8 Å Volume Atom: 19 cm3/mol Massa Atom: 162.5 Titik Didih: 2840 K Radius Kovalensi: 1.59 Å Struktur Kristal: Heksagonal Massa Jenis: 8.55 g/cm3 Konduktivitas Listrik: 1.1 x 106
• • • • • • •

ohm-1cm-1 Elektronegativitas: 1.22 Konfigurasi Elektron: [Xe]4f10 6s2 Formasi Entalpi: 11.06 kJ/mol Konduktivitas Panas: 10.7 Wm1K-1 Potensial Ionisasi: 5.93 V Titik Lebur: 1685 K Bilangan Oksidasi: 3 15

-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

Kapasitas Panas: 0.173 Jg-1K-1

Entalpi Penguapan: 230 kJ/mol

67

Holmium, Ho

Sejarah Pita penyerapan holmium yang istimewa dikenali pada tahun 1878 oleh ahli kimia Swiss Delafontaine dan Soret, yang mengumumkan keberadaannya sebagai unsur X. Seorang ahli kimia Swedia, belakangan secara terpisah menemukan unsur yang sama ketika bekerja dengan mineral erbia tanah. Unsur ini dinamakan dengan nama kota asal Cleve. Holmia, oksida berwarna kuning, telah dibuat oleh Homberg pada tahun 1911. Holmium terdapat dalam gadolinit, monazit, dan mineral radioaktif lainnya. Holmium telah dihasilkan secara komersial dari monazit dengan kadar 0.05%. Unsur ini pun telah berhasil diisolasi dengan mereduksi garam klorida/fluorida anhidratnya dengan logam kalsium. Sifat-sifat Holmium murni memiliki kilau perak yang terang. Relatif lunak dan bisa ditempa, stabil di udara kering pada suhu kamar, tapi mudah teroksidasi dalam udara lembab dan suhu tinggi. Logam ini memiliki sifat magnetik yang tidak lazim. Beberapa kegunaannya telah ditemukan. Unsur ini, seperti unsur radioaktif lainnya, memiliki tingkat toksisitas akut yang rendah. Keterangan unsur:
• • • • • • • • • •

Simbol: Ho Radius Atom: 1.79 Å Volume Atom: 18.7 cm3/mol Massa Atom: 164.93 Titik Didih: 3140 K Radius Kovalensi: 1.58 Å Struktur Kristal: Heksagonal Massa Jenis: 9.07 g/cm3 Konduktivitas Listrik: 1.1 x 106 ohm-1cm-1 Elektronegativitas: 1.23

• • • • • • • •

Konfigurasi Elektron: [Xe]4f11 6s2 Formasi Entalpi: 17.15 kJ/mol Konduktivitas Panas: 16.2 Wm1K-1 Potensial Ionisasi: 6.02 V Titik Lebur: 1802 K Bilangan Oksidasi: 3 Kapasitas Panas: 0.165 Jg-1K-1 Entalpi kJ/mol Penguapan: 251.04

68

Erbium, E

Sejarah Erbium, termasuk dalam golongan radioaktif lantanida, ditemukan dalam mineral yang
-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

16

juga mengandung disprosium. Pada tahun 1842, Mosander memisaahkan yttria yang ditemukan dalam mineral gadolinit, menjadi 3 fraksi, yang disebut yttria, erbia dan terbia. Penamaan erbia dan terbia saat itu masih membingungkan. Setelah 1860, terbia Mosander dikenali sebagai erbia, dan setelah 1877, yang semula diketahui sebagai erbia, ternyata adalah terbia. Pada tahun ini, erbia diketahui terdiri dari lima oksida, yang sekarang dikenal sebagai erbia, skandia, holmia, dan ytterbia. Pada tahun 1905, Urbain dan James secara terpisah berhasil mengisolasi Er2O3 yang cukup murni. Klemm dan Bommer yang pertama menghasilkan logam erbium murni pada tahun 1934, dengan mereduksi garam klorida anhidrat dengan uap kalium. Sifat-sifat Erbium murni lunak dan mudah ditempa. Berwarna ptuih perak dengan kilau logam. Seperti halnya unsur radioaktif lainnya, sifat-sifatnya sangat tergantung pada keberadaan jumlah pengotor. Logam ini cukup stabil di udara dan tidak teroksidasi secepat unsurunsur radioaktif lainnya. Terdapat di alam sebagai campuran dari enam isotop, yang semuanya bersifat stabil. Ada pula sembilan isotop radioaktif lainnya yang telah dikenali. Tekhnik produksi erbium terbaru, menggunakan reaksi pertukaran ion, telah menghasilkan unsur radioaktif dan senyawanya dengan biaya yang lebih murah. Kebanyakan oksida unsur radioaktif memiliki pita penyerapan yang tajam pada panjang gelombang sinar tampak, ultraviolet, dan infra merah dekat. Sifat-sifat ini bergabung dengan struktur elektroniknya, memberikan warna pastel yang indah pada kebanyakan garam radioaktif. Kegunaan Erbium memiliki kegunaan metalurgi dan nuklir. Bila ditambahkan dengan vanadium, sebagai contoh, erbium akan mengurangi tingkat kekerasan dan memperbaiki kemampuan tempanya. Oksida erbium memberikan warna merah muda dan telah banyak digunakan sebagai pewarna pada kaca dan pelapis enamel porselen. Keterangan Unsur:
• • • • • • • • • •

Simbol: Er Radius Atom: 1.78 Å Volume Atom: 18.4 cm3/mol Massa Atom: 167.26 Titik Didih: 3140 K Radius Kovalensi: 1.57 Å Struktur Kristal: Heksagonal Massa Jenis: 9.07 g/cm3 Konduktivitas Listrik: 1.2 x 106 ohm-1cm-1 Elektronegativitas: 1.24

• • • • • • • •

Konfigurasi Elektron: [Xe]4f12 6s2 Formasi Entalpi: 17.15 kJ/mol Konduktivitas Panas: 14.3 Wm1K-1 Potensial Ionisasi: 6.101 V Titik Lebur: 1802 K Bilangan Oksidasi: 3 Kapasitas Panas: 0.168 Jg-1K-1 Entalpi kJ/mol Penguapan: 292.88

-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

17

69

Tulium, Tm

Sejarah Ditemukan pada tahun 1879 oleh Cleve. Tulium terdapat dalam kadar yang sedikit dengan unsur radioaktif lainnya dalam sejumlah mineral. Dihasilkan secara komersial dari mineral monazit, yang mengandung 0.07% tulium. Tulium adalah unsur radioaktif yang paling sedikit di antara unsur-unsur lainnya, tapi dengan sumber mineral terbaru saat ini, tulium menjadi sama langkanya dengan perak, emas atau kadmium. Tekhnik pertukaran ion dan ekstraksi pelarut telah memberikan cara pemisahan yang lebih baik dengan biaya yang lebih rendah. Sifat-sifat Tulium dapat diisolasi dengan mereduksi oksida tulium dengan logam lantanum atau dengan logam kalsium dalam wadah tertutup. Unsur ini berwarna abu-abu keperakan, lunak, mudah ditempa dan bisa dipotong dengan pisau. Telah dikenali 25 isotop dengan massa atom berkisar dari 152 hingga 176. Tulium alamiah yakni murni terdiri dari isotop 169Tm, yang cukkup stabil. Kegunaan Oleh karena harganya yang cukup mahal, belum banyak diketahui kegunaan dari tulium. 169Tm yang ditembak dalam sebuah reaktor nuklir, bisa digunakan sebagai sumber radiasi sinar X pada peralatan yang bisa dibawa kemana-mana. 171Tm juga berpotensi untuk digunakan sebagai sumber energi. Tulium alam juga berguna dalam ferit (bahan magnetik keramik) yang digunakan dalam peralatan mikrowave, dan bisa digunakan untuk proses doping fiber laser. Seperti halnya anggota lantanida lainnya, tulium memiliki tingkat toksistas akut dari rendah hingga sedang. Unsur ini harus ditangani dengan hati-hati. Keterangan unsur:
• • • • • • • • •

Simbol: Tm Radius Atom: 1.77 Å Volume Atom: 18.1 cm3/mol Massa Atom: 168.934 Titik Didih: 2223 K Radius Kovalensi: 1.56 Å Struktur Kristal: Heksagonal Massa Jenis: 9.32 g/cm3 Konduktivitas Listrik: 1.3 x 106 ohm-1cm-1

• • • • • • • • •

Elektronegativitas: 1.25 Konfigurasi Elektron: [Xe]4f3 6s2 Formasi Entalpi: 16.8 kJ/mol Konduktivitas Panas: 16.8 Wm1K-1 Potensial Ionisasi: 6.184 V Titik Lebur: 1818 K Bilangan Oksidasi: 3,2 Kapasitas Panas: 0.16 Jg-1K-1 Entalpi Penguapan: 191 kJ/mol

-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

18

70

Iterbium, Yb

Sejarah Pada tahun 1878, Marignac menemukan unsur baru yang disebutnya iterbia, dari tanah, yang kemudian dikenal sebagai erbia. Pada tahun 1907, Urbain memisahkan ytterbia menjadi 2 komponen, yang ia sebut sebagai neoiterbia dan luttecia. Unsur ini di tanah sekarang diketahui sebagai iterbium dan lutesium. Kedua unsur ini identik dengan aldebaranium dan cassiopeium, yang ditemukan terpisah pada waktu yang sama oleh von Welsbach. Sumber Iterbium terdapat bersama unsur radioaktif lainnya dalam sejumlah mineral langka. Didapatkan secara komersial dari pasir monazit, dengan kadar 0.03%. Perkembangan tekhnik pertukaran ion dan ekstraksi pelarut telah menyederhanakan pemisahan unsur radioaktif antara satu dan lainnya. Produksi Unsur ini dibuat pertama kali oleh Klemm dan Bonner pada tahun 1937 dengan mereduksi iterbium trklorida dengan kalium. Namun, logam ini tercampur dengan KCl. Daane, Dennison dan Spedding membuat iterbium yang lebih murni pada tahun 1953, yang dengan demikian bisa menetapkan sifat fisika dan kimianya. Sifat-sifat Iterbium memilliki kilau perak yang terang, lunak, mudah ditempa. Meski demikian, unsur ini cukup stabil dan harus disimpan dalam wadah tertutup untuk melindunginya dari udara dan kelembaban. Iterbium dapat dilarutkan dengan asam mineral encer dan pekat, dan bereaksi erlahan dengan air. Iterbium memiliki btiga bentuk allotrop dengan titik transformasi pada suhu -13oC dan 795oC. Bentuk beta terdapat pada suhu kamar, kristal berpusat muka; sedangkan bentuk gamma terbentuk pada suhu tinggi, dan merupakan kubus berpusat badan. Fase kubus berpusat badan iterbium lainnya baru -baru saja ditemukan stabil pada tekanan tinggi pada suhu kamar. Bentuk beta memiliki konduktivitas seperti logam, tetai sifat ini menjadi semikonduktor ketika tekanan naik hingga 16000 atm. Hambatan listrik naik sepuluh kali lipat ketika tekanan naik ke 39000 atm ; dan hambatan ini turun 10% dari hambatan pada tekanan dan suhu standar, ketika tekanan mencapai 40000 atm. Iterbium alamiah terdiri dari tujuh isotop stabil; diketahui ada tujuh isotop lainnya yang tidak stabil. Kegunaan Logam iterbium memiliki kegunaan untuk meningkatkan sifat baja tahan karat yang digunakan dalam proses penggilingan padi. Salah satu isotop dilaporkan telah digunakan sebagai sumber radiasi pengganti untuk mesin sinar X yang bisa dibawa ke mana-mana, yakni ketika tidak tersedia sumber listrik. Beberapa kegunaan lainnya telah ditemukan.

Penanganan Iterbium memiliki tingkat toksisitas akut yang rendah.
-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

19

Keterangan unsur:
• • • • • • • • •

Simbol: Yb Radius Atom: 1.94 Å Volume Atom: 24.8 cm3/mol Massa Atom: 173.04 Titik Didih: 1469 K Radius Kovalensi: 1.7 Å Struktur Kristal: fcc Massa Jenis: 6.97 g/cm3 Konduktivitas Listrik: 3.7 x 106 ohm-1cm-1

• • • • • • • • •

Elektronegativitas: 1.1 Konfigurasi Elektron: [Xe]4f14 6s2 Formasi Entalpi: 7.7 kJ/mol Konduktivitas Panas: 34.9 Wm1K-1 Potensial Ionisasi: 6.254 V Titik Lebur: 1092 K Bilangan Oksidasi: 3,2 Kapasitas Panas: 0.155 Jg-1K-1 Entalpi Penguapan: 128 kJ/mol

71

Lutesium, Lu

Sejarah Pada tahun 1907, Urbain menggambarkan sebuah proses di mana iterbium yang ditemukan oleh Marignac (1879) dapat dipisahkan menjadi dua unsur, yakni iterbium (neoiterbium) dan lutesium. Kedua elemen ini identik dengan aldebaranium dan cassiopeium, yang ditemukan secara terpisah pada waktu yang sama. Pengejaan unsur ini diubah dari lutecium menjadi lutesium pada tahun 1949. Meski telah dikembangkan tekhnik pertukaran ion yang memungkinkan pemisahan untuk semua unsur radioaktif, lutesium tetap meruakan unsur yang mahal didapat. Sifat-sifat Lutesium terdapat dalam jumlah yang sangat kecil pada semua mineral yang mengandung yttrium dan juga pada monazit dengan kandungan 0.003% , yang merupakan sumberyang komersial. Telah diisolasi menjadi keadaan murni baru pada beberapa tahun terakhir dan merupakan unsur yang paling sulit dipisahkan. Lutesium bisa didapat dengan mereduksi LuCl3 anhidrat atau LuF3 dengan unsur alkali atau alkali tanah. Unsur ini berwarnaputih keperak-perakan dan relatif stabil di udara. 176Lu terdapat di alam sebanyak 2.6% dan 175Lu (97.4%). Lutesium memiliki masa paruh waktu sekitar 3 x 1010 tahun. Kegunaan Nuklida lutesium yang stabil, yang memancarkan radiasi beta murni setelah aktivasi neutron termal, dapat digunakan sebagai katalis dalam proses pemecahan, hidrogenasi dan polimerisasi. Secara nyata, tidak ada kegunaan lain lutesium yang telah ditemukan.

-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

20

Penanganan Selama lutesium, seperti logam radioaktif lainnya yang memiliki tingkat toksisitas yang rendah, maka harus ditangani dengan hati-hati hingga didapatkan informasi terbaru Keterangan unsur:
• • • • • • • • •

Simbol: Lu Radius Atom: 1.75 Å Volume Atom: 17.8 cm3/mol Massa Atom: 174.967 Titik Didih: 3668 K Radius Kovalensi: 1.56 Å Struktur Kristal: Heksagonal Massa Jenis: 9.84 g/cm3 Konduktivitas Listrik: 1.5 x 106 ohm-1cm-1

• • • • • • • • •

Elektronegativitas: 1.27 Konfigurasi Elektron: [Xe]4f14 5d1 6s2 Formasi Entalpi: 18.6 kJ/mol Konduktivitas Panas: 16.4 Wm1K-1 Potensial Ionisasi: 5.43 V Titik Lebur: 1936 K Bilangan Oksidasi: 3 Kapasitas Panas: 0.15 Jg-1K-1 Entalpi Penguapan: 355 kJ/mol

-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

21

-----------------------------------------------------------Kimia Anorganik II, Br. Angel Nadut, SVD – FMIPA Unwira,

22

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->