MAKALAH

DESENTRALISASI DALAM KERANGKA
OTONOMI DAERAH DI INDONESIA
DISUSUN OLEH BEWA RAGAWINO, S.H.
FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS PADJADJARAN
2003


Kata Pengantar

Makalah ini berjudul Pelaksanaan Desentralisasi Dalam Kerangka Otonomi
Daerah Di Indonesia yang diajukan dalam Seminar Bulanan Jurusan Administrasi
Negara Fakultas Ilmu Sosial dan llmu Politik Universitas Padjadjaran. Makalah ini
jauh dari sempurna, oleh karena itu semua tanggapan, saran-saran kami ucapkan
terima kasih guna perbaikan dikemudian. Harapan kami kiranya makalah ini
dapat menambah pengetahuan dan wawasan bagi kita tentang pelaksanaan
Otonomi Daerah di Indonesia. Semoga niat baik kita semua mendapat rahmat dari
Tuhan Yang Maha Esa. Amin.


Bandung, 2003 Penyusun
i

DAFTAR ISI

Kata Pengantar ......................................................................................... i
Daftar Isi ..................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Penelitian ............................................................. 1
1.2 Tujuan Penelitian .............................................................................. 2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Otonomi Daerah .......................................................... 3
2.2 Pengertian Desentralisasi ............................................................... 3
2.3 Tujuan Otonomi Daerah ................................................................ 3

BAB III ANALISIS
3.1 Quo Vadis Otonomi Daerah .......................................................... 4
3.2 Pergeseran Paradigma Menyikapi Desentralisasi .......................... 5
3.3 Kesiapan Pemerintah Daerah ........................................................ 8

BAB TV SUMMARY
5.1 Kesimpulan ..................................................................................... 16
5.2 Saran ................................................................................................ 17

DAFTAR PUSTAKA ............................................................ 18

BABI
PENDAHULUAN

1. L Latar Belakang
Sekarang ini tampaknya ada isu yang mendua terhadap sosok dan cara kerja
aparatur pemerintah dikebanyakan negara sedang berkembang. pandangan pertama
menganggap bahwa birokrasi pemerintah ibarat sebuah perahu besar yang dapat
menyelamatkan seluruh warga masyarakat dari bencana banjir, ekonomi maupun
politik. Bagaikan dilengkapi oleh militer dan partai politik yang kuat, organisasi
pemerintah merupakan dewa penyelamat dan merupakan organ yang dikagumi
masyarakat. Pandangan ini didasarkan atas asumsi bahwa di dalam mengolah sumber
daya yang dimiliki, organisasi ini mengerahkan para intelektual dari beragam latar
belakang pendidikan sehingga keberhasilannya lebih dapat terjamin. Jadi mereka
berkesimpulan bahwa birokrasi pemerintah memegang peran utama, bahkan peran
tunggal dalam pembangunan suatu negara.
Pada sisi lain, pandangan kedua menganggap birokrasi pemerintah sering
menunjukkan gejala yang kurang menyenangkan. Bahkan hampir selalu birokrasi
pemerintah bertindak canggung, kurang terorganisir dan buruk koordinasinya,
menyeleweng, otokratik, bahkan sering bertindak korupsi. Para aparatnya kurang
dapat menyesuaikan diri dengan modernisasi orientasi pembangunan serta perilakunya
kurang inovatif dan tidak dinamis. Dalam keadaan semacam ini, pemerintah biasanya
mendominasi seluruh organ politik dan menjauhkan diri dari masyarakat.
Berdasarkan dari kedua pandangan tersebut di atas, bahwa pada pandangan
pertama mungkin di ilhami dengan pengharapan yang muluk-muluk dan berlebihan,
yang dewasa ini mungkin sudah sangat jarang ditemukan, sedangkan pada
pandangan kedua merupakan suatu pandangan yang berlebihan yang didasarkan pada
prasangka buruk. Bisa juga terjadi kedua pandangan tersebut bertentangan satu sama
lain yang didasarkan pada pengamatan yang mendalam dan evaluasi terhadap
kondisi nyata aparatur pemerintah. Sudah barang tentu kritik dan ketidakpuasan
yang berlebihan terhadap peran birokrasi dalam pembangunan sangatlah tidak adil.
Selalu saja jika terjadi kegagalan dalam usaha pembangunan birokrasi dipandang
sebagai biang keladinya. Kegagalan pembangunan memang sebagian besar
merupakan tanggung
l

jawab birokrasi namun bukanlah semuanya. Bahkan di beberapa negara, kekurangan
efisiensi administrasi negara tidak dianggap sebagai "dosa besar" terhadap
ketidakmampuan pemerintah di dalam memenuhi harapan pembangunan ataupun
realisasi tujuan sebagaimana telah ditetapkan di dalam rencana pembangunan. Hal
yang harus diperhatikan adalah bagaimana caranya agar ketidaksempurnaan
administrasi negara itu dapat dikurangi, kalau tidak bisa dihilangkan sama sekali.
Ketidaksempurnaan adaministrasi ini tidak akan dipandang sebagi situasi yang
suram, jika seandainya kondisi kesemerawutan administrasi negara ini tidak merebak
ke seluruh pelosok negeri, baik pada tingkat regional maupun tingkat nasional.
Kondisinya dipersuram lagi dengan adanya keinginan dari birokrasi
pemerintah untuk mempertahankan status quo dan menerapkan pola otokratik dan
otoriter. Peran pemerintah yang amat dominan dalam pembangunan sosial dan
ekonomi membuat semuanya menjadi lebih parah.

1.2 Tujuan Penulisan
Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah :
1. Agar masyarakat daerah pada khususnya dan masyarakat Indonesia pada
umumnya dapat mengetahui apa yang dimaksud dengan otonomi daerah.
2. Mengetahui dampak negatif dan dampak positif dari otonomi daerah. 3.
Implementasi otonomi daerah terhadap pemerintahan daerah.
2

BAB 11
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Otonomi Daerah
Menurut UU No. 22 Tahun 1999 Tentang Pemerintahan Daerah bahwa
otonomi daerah adalah kewenangan Daerah Otonom untuk mengatur dan mengurus
kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi
masyarakat sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

(Alexander Abe, PERENCANAAN DAERAH PARTISIPATIF, 2002: 2)

Otonomi Daerah, sebagaimana dikandung dalarn UU No. 22/1999, adalah
usaha memberi kesempatan kepada daerah untuk memberdayakan potensi ekonomi,
sosial-budaya dan politik di wilayahnya.

(Andrik Purwasito, IMPLEMENTASI KEBIJAKAN OTONOMI DAERAH DI
ARAS LOKAL, 2001:2)
2.2 Pengertian Desentralisasi
Dalam UU No. 22 Tahun 1999 disebutkan bahwa desentralisasi adalah
penyerahan wewenag pemerintah oleh Pemerintah kepada Daerah Otonom dalam
kerangka Negara Kesatuan Republik.

(Alexander Abe, PERENCANAAN DAERAH PARTISIPATIF, 2002: 2)

2.3 Tujuan Utama Otonomi Daerah
Otonomi daerah menurut UU No. 22/1999 dari sudut pandang disentralisasi
fiscal. Tujuan utama otonomi daerah adalah untuk mendorong terselenggaranya
pelayanan publik sesuai tuntutan masyarakat daerah, mendorong efisiensi alokatif
penggunana dana pemerintah melalui desentralisasi kewenangan dan pemberdayaan
daerah.

(Kamal Alamsyah, Desentralisasi dalam Perspektif Otonomi Daerah, 2002: 8)
3

BAB III ANALISIS

3.1 Quo Vadis Otonomi Daerah
Hakikat dan spirit otonomi daerah sesuai dengan UU No.22 Tahun 1999 dan
No.25 Tahun 1999 adalah distribusi dan pembangunan kewenangan berdasarkan asas
desentralisasi, dekosentralisasi, dan perbantuan pada strata pemerintahan guna
mendorong prakarsa lokal dalam membangun kemandirian daerah dalam wadah
NKRI. Regulasi UU No.22 dan 25 Tahun 1999 merupakan manisfestasi dari
aktualisasi spirit otonomi daerah yang bermuatan political sharing, financial sharing,
dan empowering dalam mengembangkan kapasitas daerah (capacity building),
peningkatan SDM dan partisipasi masyarakat.
Implementasi kebijakan otonomi secara efektif dilaksanakan di Indonesia sejak
1 Januari 2001, memberikan proses pembelajaran berharga, terutama esensinya
dalam kehidupan membangun demokrasi, kebersamaan, keadilan, pemerataan, dan
keanekaragaman daerah dalam kesatuan melalui dorongan pemerintah untuk tumbuh
dan berkembangnya prakarsa awal (daerah dan masyarakatnya) menuju
kesejahteraan masyarakat. Prinsip dasar otonomi daerah dalam rangka
penyelenggaraan pemerintahan daerah secara konsepsional adalah: pendelegasian
kewenangan (delegation of autority), pembagian pendapatan (income sharing),
kekuasaan (dicreation), keanekaragaman dalam kesatuan (uniformity in unitry),
kemandirian lokal , pengembangan kapasitas daerah (capacity building).
Implementasi otonomi daerah memberi dampak positif dan negatif dalam
penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan di daerah. Dampak positif yang
menonjol adalah tumbuh dan berkembangnya prakarsa daerah menuju kemandirian
daerah dalam membangun. Dampak negatifnya yang paling mengemuka timbulnya
friksi pusat-daerah dan antar daerah, terutama dalam pengelolaan sumberdaya alam,
kewenangan dan kelembagaan daerah. Salah satu penyebabnya bersumber dari
harmonisasi kebijaksanaaan dengan kebijaksanaan otonomi daerah, misalnya
peraturan pertanahan, tata ruang, penanaman modal, perdagangan, perikanan dan
kelautan, jalan, UMKMK, Perda yang counter productive, dsb.
Akibatnya ketergantungan daerah terhadap Pemerintah Pusat sangat tinggi
yang mengakibatkan kreativitas masyarakat lokal berserta seluruh perangkat daerah
dan kota menjadi tak terbedayakan sedangkan kebijakan yang represif telah
4

membunuh secara dini aspirasi daerah untuk menuntut keadilan atas kekayaan alam
yang dimililiknya. Pemerintah Pusat yang telah mengalami kesulitan sumber dana
agaknya juga sangat kewalahan menghadapi persoalan dan gejolak yang terjadi di
aras lokal. Berarti selama lebih dari 52 tahun Merdeka, Indonesia gagal melakukan
konsolidasi dan persatuan daerah yang adil dan merata. Mungkin saja, karena
mempertahankan kekuasaan sebuah rezim lebih diutamakan bahkan cenderung
berlebihan sehingga urusan daerah bukan demi kemandirian tetapi justru dalam
format mempertahankan kekuasaan.
Menurut informasi banyak Gubernur yang juga kecewa terhadap kebijakan
Otonomi Daerah, terlepas mereka kehilangan sebagian besar kekuasaannya, karena
dalam Otonomi Daerah posisi Gubernur secara politis memang terpinggirkan. Ini
disebabkan karena unit pelaksana Otonomi Daerah berada pada tingkat
kabupaten dan kota. Undang-undang tidak mengatur secara hierarkis antara gubernur
dan bupati/walikota. Jadi Gubernur tidak lagi menjadi atasan walikota atau bupati.
Dengan sendirinya kekuasaan mereka hanya terbatas pada kekuasaan administratif.

3.2. Pergeseran Paradigma dalam Menyikapi Desentralisasi
Globalisasi mengakibatkan kompetisi semakin terbuka dan tingkat tuntutan
masyarakat terhadap pelayanan publik yang memadai.
Berbagai macam peresoalan yang dihadapi masyarakat akhir-akhir ini selalu
dikaitkan dengan otonomi daerah. Persoalan yang sangat mendasar adalah
implementasi yang tidak teratur karena memang dibiarkan seperti itu.
Ketidakteraturan tersebut salah satunya dikarenakan lemahnya kepemimpinan.
Dalam menghadapi perubahan tersebut, agar dapat adaptif dengan
perkembangan zaman diperlukan :
• Sumber daya Aparatur Pemerintah Daerah yang mempunyai orientasi
baru sesuai dengan tuntutan global.
• Kepemimpinan yang memberikan keteladanan.
• Peningkatan kemampuan birokrasi pemerintah daerah untuk
meningkatkan
kesejahteraan masyarakat, khususnya dalm menciptakan lapangan kerja
dan menyediakan pendidikan yang murah dan berkualitas.
Kebijakan otonomi daerah diharapkan mampu memelihara integrasi nasional
dan keutuhan bangsa Indonesia. Dengan otonomi daerah dapat mewujudkan
hubungan kekuasaan menjadi lebih adil, proses demokrasi di daerah berjalan
baik dan
5

adanya peningkatan kesejahteraan di daerah. Daerah memiliki kepercayaan lepada
pemerintah pusat yang akhirnya dapat memperlancar pembangunan bangsa melalui
keutuhan nasional.
Implementasi kebijakan otonomi daerah berimplikasi pada pembangunan
daerah. Pembangunan daerah diharapkan "terwujudnya kemandirian daerah dalam
pengelolaan pembangunan secara serasi, profesional, dan berkelanjutan". Dalam
konteks tersebut pembangunan daerah yang dilakukan pemerintah pada daerah dalam
rangka reposisi paradigma baru pembangunan daerah yang berbasis kewilayahan,
kemitraan pembangunan, lingkungan hidup, serta penerapan good goverrurnce dengan
strategi sebagai berikut :
• Mendorong dan memfasilitasi koordinasi perencanaan pembangunan daerah.
• Mengembangkan kapasitas kelembagaan pembangunan daerah.
• Mendorong terciptanya keselara.5an dan keserasian pembangunan daerah.
• Mendorong dan memfasilitasi pengembangan/pendayagunaan potensi
daerah.
• Mengembangkan fasilitasi penataan dan pengelolaan lingkungan hidup.
• Mengembangkan iklim yang kondusif bagi penembangan investasi dan usaha
daerah.
• Mengembangkan SDM aparatur pengelola pembangunan daerah yang
profesional dalam pelayanan pembangunan di daerah.
Pembangunan daerah merupakan salah satu tujuan dalam meningkatkan
pertumbuhan ekonomi daerah yang berbasis kewilayahan dan lingkungan serta
berkelanjutan. Tjahya Supriatna (2002) bahwa pembangunan ekonomi daerah
didasarkan pada pengembangan potensi daerah (manusia, alam, dan lingkungan
hidup) dalam koridor ekonomi kerakyatan dengan prinsip (productivity, effciency,
redistribution income, realocate economic, economic advantage and errvironmental
sustainable). Arah kebijakan pembangunan ekonomi daerah untuk meningkatkan
pertumbuhan ekonomi daerah melalui :
• Kebijakan daerah untuk menumbuhkan pelaku ekonomi (sektor pemerintah,
swasta dan masyarakat), arus perdagangan dan investasi daerah.
6

• Menciptakan dan memperluas kerjasama antardaerah, daerah dengan pusat,
dan daerah dengan LN di bidang ekonomi, yang didukung dengan
perangkat hukum.
• Menggali dan memanfaatkan potensi dan keunggulan ekonomi daerah.
• Meningkatkan kegiatan ekonomi dan industrialiasi perdesaaan dengan
agrobisnis berbasis agraris dan maritim.
• Pengembangan kawasan ekonomi dan daerah perbatasan berdasarkan
pengelolaaan potensi sumber daya ekonomi dan lingkungan hidupnya.
Karakteristik umum organisasi pemerintah daerah (berdasarkan UU No.22
Tahun 1999) adalah sebagai berikut:
• Diberi peluang untuk menyusun organisasi sesuai dengan kebutuhan dan
kemampuan daerah masing-masing (Self Renewing System).
• Ada kaitan langsung antara visi dan misi dengan bentuk dan susunan organisasi
(Nision and Rule Driven organization).
• Diarahkan untuk memiliki susunan kinerja yang jelas dan terukur.
• Fungsi utamanya adalah memberi pelayanan kepada masyarakat sehingga unsur
pelaksana (teknis maupun kewilayahan) perlu memperoleh perhatian yang
lebih besar, baik dari segi kewenangan, dana, personal maupun logistik
• Orientasi mulai bergeser dari struktural ke arah fungsional (dari basis
kewenangan kepada basis kompetensi).
• Sistem hierarki menjadi lebih longgar, rentang kendali menjadi tidak beraturan,
sehingga pengembangan karir PNS secara struktural menjadi tidak pasti.
Karakteristik umum organisasi pemerintah daerah (berdasarkan UU No.5 ahun
1974) adalah sebagai berikut:
• Fungsi utamanya lebih sebagai promotor pembangunan dibandingkan sebagai
pelayan masyarakat.
• Terpengaruh oleh organisasi dan manajemen militer yang tidak berorientasi pada
pelayanan .
• Unsur staff memegang peranan penting sebagai "think tank" sedangkan
unsur pelaksana kurang memperoleh perhatian secukupnya.
• Belum ada pengukuran serba seragam, kaku dan tidak akomodatif terhadap
kebutuhan masyarakat.

7

• Lebih berorientasi pada keberhasilan kepemimpinan kepala daerah, belum
kepada pemenuhan kebutuhan masyarakat.
• Kinerja yang bersifat obyektif dan berparameter jelas (pengukuran kinerja
lebih didasarkan pada pertimbangan subyektif dari pimpinan).
• Lebih bercorak organisasi struktural yang berorientasi pada kekuasaan,
dibandingkan organisasi fungsional yang berorientasi kompetensi.
• Hierarki dan rentang kendali dijaga secara ketat.
Berdasarkan pelaksanaan UU No. 5 tahun 1974 yang sesungguhnya punya
semangat yang sama dengan UU No. 22/1999, yakni memberi "otonomi yang nyata dan
bertanggung jawab." Hanya saja dalam prakteknya pemerintah Pusat tidak mampu
menjalankan amanat undang-undang itu karena unsur-unsur kepentingan di Daerah
khususnya menyangkut jaminan dan kemampuan daerah untuk mengurus rumah
tangganya sendiri, tidak diberikan secara adil dan merata, baik kemampuan sumber
daya manusia maupun sumber pembiayaan. Dalam hal ini Pemerintah Pusat cenderung
setengah hati dalam memberikan kewenangan kepada Daerah secara penuh, karena
Daerah harvs secara nyata menjalankan kewajiban dengan segala resikonya
daripada memberi hak-hak yang penuh kepada Daerah untuk penyelenggaraan
pemerintahan yang nyata dan bertanggung jawab. Sehingga tampak jelas bahwa
pengalihan tugas dan tanggung jawab kepada daerah bukanlah soal yang mudah
karena mempunyai implikasi yang besar terhadap berbagai persoalan daerah yang
selama ini masih mengandalkan ketergantungan yang besar terhadap pusat, seperti
subsidi dan pengelolaan sumber-sumber pendapatan nasional dan proyekproyek
nasional di daerah, seperti pertambangan, perkebunan, pelabuhan dan lainlain.

3.3 Kesiapan Aparatur Pemerintah Daerah dalam Pelaksanaan Otonomi Daerah
Dengan adanya globalisasi, teknologi, dan perubahan sosial mengakibatkan
dampak yang besar terhadap penyelenggaraan pemerintahan di daerah. Karena
perubahan-perubahan inilah maka kebijakan pemerintah daerah haruslah mempunyai
Standar Pertanggungjawaban (Accountability) yang tinggi dan dapat diandalkan.
Implikasinya jelas, Pemerintah Daerah harus memberikan pelayanan yang lebih
efektif dan Cost effisien dalam keterbatasan anggaran yang ada. Semua ini sangat
tergantung kepada kemampuan aparat Pemerintah daerah dalam berpikir, bersikap,
bertindak kreatif dan inovatif dalam memanfaatkan peluang-peluang serta mengatasi
8

tantangan dalam perubahan yang begitu cepat. Dalam menghadapi tantangan
tersebut itulah diperlukan sisi yang tepat tentang pemahaman dan pengelolaan
manajemen pemerintahan.
Namun demikian harus disadari bahwa upaya melakukan perbaikan dalam
penyelenggaraan manajemen pemerintahan tidak semudah yang diperkirakan, karena
akan menghadapi berbagai tantangan dan resistensi berbagai pihak baik dari dalam
maupun dari luar yang merasa akan dirugikan atas adanya perubahan tersebut. Bagi
para pelaku baik di sektor publik maupun di sektor swasta perubahan dimaksud pada
intinya mencakup aspek-aspek :strategi (Strategic), sistem (System), kemampuan
(Abiliry), personil ( st af t gaya kepemimpinan (sryle), rekatan nilai budaya (Shared
Value).
Perubahan dalam penyelenggaran Birokrasi pemerintah Daerah harus mengacu:
• Birokrasi Pemerintah Daerah harus mampu mengarahkan dalam mengupayakan
terwujudnya potensi dan inisiatif masyarakat dalam mengatasi permasalahan
atau tuntutan kebutuhannya .
• Birokrasi Pemerintah Daerah harus mampu bersaing dalam memberikan
pelayanan (Delivery of Services) dengan menumbuhkan efisiensi, inovasi dan
motivasi scrta prestasi.
• Birokrasi Pemerintah Daerah harus mengupayakan bagaimana menjelaskan
kehendak atau keinginan pemerintahan kepada masyarakat daripada mengatur
masyarakat untuk tidak berbuat hal-hal yang tidak diinginkan oleh
pemerintah
• Penyclenggaraan pemerintahan yang berorientasi kepada dampak hasil
(outcome) bukan atas bahan masukan (input) yang diperlukan
• Penyelenggara pemerintahan yang berorientasi pada upaya memenuhi kcbutuhan
masyarakat bukan kepada kepentingan dan data prosedur birokrasi
pemerintahan.
• Penvelenggaraan pemerintahan harus memiliki wawasan dan pandangan
kewirausahaan.
• PenyclcnQ,garaan pcmerintahan lebih memanfaatkan dan berorientasi kepada
kekuatan mekanisme pasar dalam upaya mengarahkan (fasilitatif) prakarsa dan
gerak perubahan masyarakat.


9

Dengan demikian untuk merespon perubahan lingkungan birokrasi Pemerintah
Daerah harus melakukan perubahan dalam berbagai hal. antara lain : a.
Kepemimpinan Daerah
Kepala Daerah pada masa vang akan datang harus dipilih langsung oleh
rakvat. (alon Kepala daerah tidak perlu didukung olch parpol vang ada sehingga
memungkinkan calon independen muncul. Dengan demikian dapat mengh&-.ilkan
kepala daerah vang scsuai denRan harapan masvarakat. lal vang lainnva adalah
perlu mcngurangi tirani parpol dalam memunculkan calon kepala da-erah. Namun
harus disertai dengan kemampuan manajerial. pendidikan van·. nlemtadai. dan tx:rsrh
KKN. teladan. maupun dapat meng.gali peluang secara aptinial serta berpikir positií
dalam menghadapi permasalahan

b. Kelembagaan J3aersLh
Penataan Kelembagaan Perangkat Daerah haruslah berlandaskan :jaradigrna-
paraciigma vang adaptií d<uE m-sponsií terhadap per«bahan sosial vang
terjadi dalam masvarakat. Pemerintah Pusat harus membuat pengaturan
untuk mengatasi KeLeimbagaan l·aeran sesuai dc-ngar: kebutuhan riil. Untuk
itu monitoring.: super·isi. kontrol dan pt:mhe:rdavaan t~-.aia`: i:i..akt,7iiiil
kt,tIl·J''t_'hi-dlsií. 1"crlci jlis:°4 adanva standar
wLiconhaYaasi soik niQupun n«rnenktai.ur sesuai dengan kebutuhan
hcIIItSiI EIiIit(lC tliC`tIlUCliItl'C._;,t ptlit.)iRaI+1i d%1i; {+!•"lk;d `v R;; ~%
:::.
pcrsonil dan pembiavaart vang Clitirnbuikarp ofckt kclt'«n}ti%w»nsi Icrx41ut •
:7;,g;rifs•. aJig piiCii2 ~i;'.iiil(Ii
{idak ix:csitat ;wny;~r;js;;tir1an czrganisasi maupun ml0nt;rittg, tlapaE

fi ~uwl i hariati dapat ruc.nibo:ri rwke~ir: kcr-arla suttlir(t da::.:: mauus:3 unitsh :
L~lillili?.
Vi,-I•a(u siyijilal f;ii:y ky. ~a L?l.fig X4Sat Uilii mCrCllliki daw ltukUrrl.
':;;FtiClt~YZi ~eitif~_rinfall:jn Prc'}p)ti,i dapat IlicriEfi)s•.i 4dti, bq;rbas,:#g ke":i
-
;q'i
daiam lvidang pembangunan. pemberdavaan snasvarakat. ·an keLviciupan
:;= n,w:~ mosv_:.,,.kat ya»o_ InertvanAut amar
kabrkl"tsc·'kott: .u}zinxga pr·us xcr::6us dapat hr:cjallui baik dan
ic_:y~iIE:vIvsi mjIm:. org'it'taS.:s. s·dplat =.'t&C4p`<)t e7e'tiyrtti i'~('~sii
etisicn.
1 ~:-

c. Kenangan Daerah
Selain diperbesar presentase pembagian keuangan antara pusat dan daerah
iLiga ienis pemr4naannya sehing_
,
a docrah lebih berdaya karena keuangan daerahnya
memadai. Disamping itu perla juga dikaji kembali pembagian DAU sehingga dapat
menghindarkan keseniangan kemajuan antardacrah karcna potensinya sangait terbcalas.

g
4w4issi llsesmh -!Aci SlOvt Aparatur
• Perlu penataan sistem kepegawaian daerah yang terpadu dan menycluruh
metrupakan iaq"i straic.pis dala-m ojenata dian nionbanp-un sulll;wi Jaya
aparatur yang lebih produktif dan kompctitil'C
disttstm sua(-I `f2yrter J)iannha'gj ic"jang k1wim dwo pCoyaram
j
abaian
dalarn suatu keputusan b;:.-;d-ma antara gubemur dungan para
,!lafi dan waiikota, schinpy.;4 Jimlifigi rlka,
pt
'C
meinpunyai kualitas haik antardacr-
A kak%upatcalk
-
ow Jan propinsi.
-NOM -,:z-!hinqv?4 damr miermvraimiah mutasi pcRawai antar daerah
pcgxwat dimana daham situ dacrah bop~-ak Jacnan
• afam jab
a
,
= I -a-i r ilar;z ! )rlf
suaful
Hal ini piga d~-ngan hasil evai=si kenz

f • reria dikaji pcv;awaqm rR--n,,;:nr. dini dm!~:m

tnu c
sesuai dr-rivan kt-,ina-m-mr! ipf~--K
;
ioc
-riukan mposisi dan rrviiaiisx-;i lm.ibaga IDW.-ai I"nopin-,ii mr.;#k
awal
,

pettibinaawi "rir sinaktural profesional d-.;r
adininiSt'M til. 71
· Perlunva insentií baik berupa materi maupun nonmateri be-rupa kemudahan
kenaikan pangkat. bagi PNS vang bertugas di tempat terpencil sehingga
ííloti·asjtt_va mPrlinekal_ dan iidak berkeinginan untuk pindah ke kota vang
banvak memiliki íasilitas.
• Pe~ia dikaji kembali. pembe-rian tunlangan jabatdn bereias:trkait eselonering.
`t'unjangan .jahatan tersebut sebaiknva dibr:rikan b·rdasa: kan
tiaf3 j
::
'f'!i?I?2piiail dac.!A -&ei'dh t!?1t31k mi;tTfUav%ililyd.
-~•;:. ::e;:ermici t.tars i;~rrtya tsn·vung jawab. tingkat kesulitan.
i 7F1Pl :at 't,a'Sia·a C~7r~att_=,i_.'ri2;_ (t:?jj°4 (:,ilfq tis'h'.~ ~!iis-so'
• L1b¦ekti·iias pe.niíaian kiflt.7j:1 ii[SitC'fi:;ii" dan e:iil(a'iil :.`.3: ,". :kFi al 9l . :i Pa
3ta*-:its' a*!`s::`Kd3yg~:;L dS:: A
p;:m:i;:,:ii77 fSiaS:: J',ti,$(iS :=iPLi': t,{i:+:itliii
-
i +tt4,'„ 1tGi i i l i:itiic)ti4if{t;i.'i 'r'ailli
,
di l ( Mi
f sl l l L+rt C. ; ( i l l f , A: i i L~I {^ , ~a~! ` E~C! ! ~ . ~~~~~
L
~
1 LL
t ................ ?^ ~. 4F . 4?
:i
C'.r11pktKi3: iantilT:fra,^ .. :'311~, ;ST33!: ;lt;'.:
a.
.:

-

-• ' ' - - -
~ - ~ _ , _ . . .__ . . , .
>!at_'F:ff6 i)C'i iit aijn 4.+s':ifit ~::;il3di;; L:.ia,:L iiu" ".'`'-fS"_i: :7S:v%i+CC7..'
.., _ _
.- . .' _ o. -1' - L " .
;rEZ: a' . ii
yiia{Cilkua fiil•i2il43i dltii i:1li2T, t'a3i65 i:if;:. ::f:.^.d:k::So -T:i:. ,t: ,. SIiS~.;Ii_ t , . .., .-..
.................................................. ~_
;
- i...
; .._.............................................................................. i •:. '.u• ,
:{.
....: . . : .. _ ....................................................................................................................................................._. ,
* f =oi a karsr mencakun ia4mtan :iinikturai ciatr ti:ngs:onai. krah
. i , ~Let : _t 1' ~(j i i ii d
~
. ~j f c
jxsu
l
=.sst,;N, tiirukiur rs°gatus3si dari íiiti:~~..tk:~: ke tlat hocizonta¦,. karena


íungsional dikembangkan atas íungsionat proíesional dan jaiur íiingsií~nal
umum serta admi ni strati f.
Periu adwiva mnisahíun vang jza·s uan tegas ·uitara Pejabat Karir dengan
Peljabat Politik. Untuk itu agar terdapat ketegasan mengenai pembinaan
kc'r)egaw2ian di daerah d6¢ah Eidak- !ogic Ldau Jeciab_et YErii}_ts mettrL'ri}lA i'ejabat
Karir dernikian "juya seb.ztiknya. Sw-harusnya Sekda %chagai 7izp
! '!~rr_•f>r _*s'C'S>ft.,,
,
~i
~f~c-+t~h
t~aii :_aaas n;~'±ga s~~}~q ~_rt~ru,us~n;~iawd~l daiam
;embinaan kcNctawaian.
+ uni_~j ~_~j~ jncYuj!)j'Itjjp. [~.1'e' tfl l rt~tl ';~ ~xiEttt'~.t_e'g_Y7lC[r,~ <t at i i t r < t%r~;yr{iNJ2e! tlNts+lirf
znaka di perl ukan standar kompctcnsi yan44 i c.ta ;:at`.ai 3n-F:^." ;: ::; di
3~~:~"A~;S=+~~~J1 .i~f'iiYai>} r:~:as ; ~r , i r r ~: ± i'~?"it+'si!?4t? ?~tist's"!.+ v~tta! qpft~~ti~rsrart +v,~gt 7J
p~: kt S t
e.
!'erlu dilakukan per.ve:a.tuian terhadap pcraturaz¦ vazzg tnzr.par.g tinttitz dan
ti is OZCin(3tri L } :~.3',3t1. i .ISasn·il ,Ic,nomi Ya11}?
i - 1E' . Z r
aEr E. .._ :,.:-iC<
:ii'i'!{,: '.S;timli`
i
T.
flFi(p~D~eF~[g
~+.K%Y!!!sE!!?-F.a'X+t~+?+}e#1 iM'!°A'!'Fe
.. ,.,
~ "
. ~}r
,
a} 1 as~D{lvn r~c:rm}th~1r1 -.,rsala ( ' i4 : -th nwD1;
.cF>,ite,r:1.-l: "src
z
:j±l #,c-1t'1i.} i~3:-~,~a}r rs:ea
ilfiMi' tCv;.':S:1t3{iZ4T :;SS=.i i+t'MC}a I;
}
,IR;3 Si,tl{TiR,',-":j mF',iYT1JTis*1;2~:aT.
... ^2:........... >.:::- .............................................
6*'rfj] ;(DS%'ri i'i1DS,i'Sk^11 |1'::i'•i::iiD::S:

BAB IV
KESI MPULAN UAN REKOMENDASI
4.1 kesimputan
I3crdasarkan uraian-uraian diatas maka dapat diambil beberapa kesimpulan
vaitu:
Dengan hadirnya otonomi daerah yang akan memperkuat daerah dalam ke-r-
'aavica rtjejanwkap aspirasi jnasvarakat ciaerah, bisa diartikan sebagai undangan
pada institusi lokal untuk kernbali bertungsi. Olch sebab itu, skema otonomi daerah
akan sangat musta_h_ii bila njasih rnc--tive-depasjkan p<,ia-r,c)ia im)A: yauig iorsriaiisEik dan
anti pada nilai-niiai lokal.
w;ss#r:m voxs;•nj! oeyngan vvvtah- dasar njemtr,erik;,us i;epercayadri
i ~~•
-
m oacrah rsan autany : kcicsqican ur,tuk mcninQkatkan partisiPasi rakyat, merupakan
ttt3tiie3tit Y,tsts bitijwa ci;rstiF+ ±+ic
,
rl0fl tl t!?!;'!`?s3 C*i5o rreet2:a•.2r tr}e}r!~~ste3rT; .+nrte%i
mcnumbuhkan gtxuiQnvernance.
: utwns n::ia::s.~nnya ntcmom3 daerah sc;harusnya 5ttei3a,rtkan masvar.ikat_
kcterhhatan rakys: maka dcnvan se.nclErirtva harttc cl5tcn=u{c;crt 3tta:,.a ;.i;scr;,:: , -
, '•s +>>9it
:::S;iss 22h;;~yl.i::a{i2{iu^ 3;C:aiiiii %,'.(»ai;t C{5,:k13{- C{:S:altS

,
.. x3las~: c. n...atjr1í-.r¦:`ra~is fff.Q{farras+n tit-j~ a·.rn-. i................................ 'r...- n. . i
--~
:,
, ..................................................................................................... <................................................................... " .,. . . c ..........................................................................................................................................................................• - ......
tiui3
;-.................................................................;. . - '"'3' .._ _ - , _ „
ijiii`iiT?
, St;itllf2ii]{ ttat~i"'!ia fli~~ f7(iit.;, ............................................................................
kae
; : •tlar taz:l:2{:ar5s2 #::~tc~ri~ i±1cLIt}!(1i [rtillCiCS
-=
miskin dan tcriinggal, wdangkan ciaerat4 yarr~~ ka_ya dan telah ieirih t2ia
-
fu dan
memadi semakin kava.
- + pef
,
*er°suKan 'wm~f+gka.pan inlvrrnasi rtr+yntLIUai ke-aciaan daerah. dan
k_c,~mampiian kurnunik:3si anlara pusat dan daerah %:;rta antardaer~ah vang


EXCLUSIVE SUMMARY (INTISARI)

Tujuan utama Otonomi Daerah adalah tercapainya penyelenggaraan
kepemerintahan yang baik (good governance) dengan landasan demokrasi yang
menitikberatkan pada peran serta masyarakat, pemerataan dan keadilan serta
memperhatikan keanekaragaman asset sosial, ekonomi, budaya di aras lokal.
Demokrasi partisipatoris menjadi impian Otonomi Daerah karena lebih banyak
bertumpu pada kekuatan rakyat, namun di sisi lain masyarakat.
Namun, Otonomi Daerah menyisakan banyak masalah karena belum tuntasnya
peraturan pemerintah tentang petunjuk pelaksanaan dan implementasi yang cepat dan
tepat. Penyelenggaraan kebijakan Otonomi Daerah oleh Pemerintah Pusat cenderung
tidak dianggap sebagai amanat konstitusi sehingga proses desentralisasi menjadi
tersumbat. Otonomi Daerah memberikan keleluasaan dan kewenangan yang bersar
kepada daerah untuk memberdayakan daerah sehingga akan menimbulkan disintegrasi
akibat terkotak-kotaknya daerah tanpa adanya kontrol dari Pusat.
Penyelenggaraan Otonomi Daerah dilaksanakan dengan memperhatikan aspek
demokrasi, keadilan, pemerataan serta potensi dan keanekaragaman daerah. Dengan
otonomi yang luas, nyata dan bertanggung jawab yang tetap terjaminnya hubungan
yang serasi antara Pusat dan Daerah serta antar-Daerah. Dengan Otonomi Daerah
harus lebih meningkatkan kemandirian daerah Otonom dan karena itu daerah
kabupaten maupun kota tidak lagi menjadi wilayah administrasi. Otonomi Daerah
diarahkan untuk lebih meningkatkan peranan dan fungsi DPRD, baik sebagai sebagai
fungsi legislatif, fungsi kontrol maupun anggaran atas penyelenggaraan pemerintah
daerah.
Dengan demikian setiap daerah kabupaten dan kota berwenang mengatur dan
mengurus kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri berdasarkan
aspirasi masyarakat. Selain itu juga agar tetap terjamin hubungan yang serasi antara
pusat dan daerah serta secara horisontal antar daerah satu dengan daerah yang lain.
Otonomi Daerah menjadi sebuah pengalihan sebagian tugas dan wewenang
dari Pusat ke Daerah. Maka daerah, kabupaten dan kota, lahir otoritas atau wewenang
dan fungsi-fungsi baru bagi daerah, yang sering dikatakan memunculkan "kerajaan-
kerajaan kecil" di aras lokal. "Kerajaan-kerajaan" ini akan melahirkan "raja-raja"
kecil dengan otoritas dan kekuasaan yang luas. Orang cenderung mengkhawatirkan
16


adanya pengalihan tugas dan wewenang ini juga berpindahnya kebiasaan yang
menyertai kekuasaan seperti korupsi, kolusi dan nepotisme ke arah lokal.
Kesenjangan antar daerah yang secara sosial-budaya sesungguhnya terintegrasi
secara historis bisa jadi tercerai berai karena diberlakukannya sistem pemerintahan
otonom yang bertumpu pada daerah kabupaten atau kota. Artinya, di arah lokal akan
terkotak-kotak dalam susunan yang sangat kecil (kota dan kabupaten) maka nyata
mereka tidak saja secara admistratif dan manajemen terpisah, tetapi secara politik dan
ekonomi juga membuka tingkat persaingan dan perebutan asset wilayah luar biasa di
masa depan. Pada hal sebelumnya daerah itu terintegrasi secara komprehensif.
Otonomi Daerah diarahkan untuk memperbesar tingkat partisipasi rakyat
dalam pengambilan keputusan negara. Di alam modernisasi, partisipasi rakyat
memang sering menimbulkan atau memperbesar tingkat intensitas konflik-konflik
komunal. Sehingga, perubahan sosial lebih banyak merupakan reinkarnasi dari
solidaritas komunal daripada integrasi kelompok-kelompok yang saling berbeda.
Perasaan primordial pada arah lokal dalam era Otonomi Daerah juga akan semakin
bertambah kuat, apalagi sebagian besar masyarakat belum menghayati pola-pola
sosialisasi modem dan perubahan-perubahan yang menyertainya. Otonomi Daerah
sering dipahami sebagai bagian politik pusat untuk menguasai daerah. Maka tidak
mengherankan sebagian daerah yang lain justru menerjemahkan Otonomi Daerah
dengan kemerdekaan.
Otonomi Daerah secara teoritis dipandang sebagai upaya mengintegrasikan
kepentingan ekonomi dan politik antara Pusat dan Daerah, untuk mengintegrasikan
nilai dalam masyarakat yang sedang berkembang, baik melalui strategi yang
menekankan pentingnya konsensus dan memusatkan perhatian pada usaha
menciptakan keseragaman semaksimal mungkin maupun menekankan interaksi antara
kepentingan-kepentingan kelompok dengan kepentingan daerah.
Otonomi Daerah selain optimis juga harus disikapi dengan hati-hati karena
berbagai hambatan baik pada tingkat penyelenggara negara maupun pada tingkat
masyarakat bawah masih perlu sarana untuk memperlancar arus informasi dan dialog
sehingga tercipta pola komunikasi politik yang mampu membangun sebuah
partnership yang mendorong daerah untuk mandiri.


DAFTAR PUSTAKA

Adiwisastra, Josy, Penataan kembali Birokrasi Pemerintah Daerah dalam naan
Otonomi Daerah, Orasi Ilmiah pengukuhan Guru Besar, 2001.
H.Syaukani Hr, Affan Gaffar, M.Ryass Rasyid, Otonomi Daerah dalam Negara
Kesatuan, Pustaka Pelajar Kerjasama dengan pusat Pengkajian Etika Politik
dan Pemerintahan, 2002
J.Kaloh, Mencari bentuk Otonomi Daerah, Rineka Cipta Jakarta, 2002
Kartasasmita, Ginanjar, Pembangunan Untuk Rakyat, Jakarta, 1996.
Manan, Bagir, Hubungan Antara Pemerintah pusat dan Daerah Menurut UUD
1945, Pustaka Sinar Harapan: Jakarta, 1994.
Pide, Andi Mustari, Otonomi Daerah dan Kepala Daerah Memasuki Abad XXI,
Penerbit Gaya Media Pratama: Jakarta, 1999
S.B.Yudhoyono, dkk. Good Governance dan Otonomi Daerah, kerjasama Presumen
dengan Forkoma MAP-UGM, 2002
Syafrudin, Ateng,. Pengaturan Koordinasi di Daerah, PT Citra Aditya Bhakti:
Bandung, 1993.
Syahrir, Dr. Dkk; Pemulihan Ekonomi dan Otonomi Daerah, Lembaga Studi
Pembangunan Indonesia, Jakarta, 2001
Yudhoyono, Bambang, Drs, Msi, Otonomi Daerah, Pustaka Sinar Harapan, Jakarta,
2003
Undang-undang No. 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah.

Undang-undang No. 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan Pusat dan
Daerah.

Undang-undang No.5 Tahun 1974 tentang Pemerintah Daerah

Harapan kami kiranya makalah ini dapat menambah pengetahuan dan wawasan bagi kita tentang pelaksanaan Otonomi Daerah di Indonesia. Bandung.Kata Pengantar Makalah ini berjudul Pelaksanaan Desentralisasi Dalam Kerangka Otonomi Daerah Di Indonesia yang diajukan dalam Seminar Bulanan Jurusan Administrasi Negara Fakultas Ilmu Sosial dan llmu Politik Universitas Padjadjaran. Semoga niat baik kita semua mendapat rahmat dari Tuhan Yang Maha Esa. 2003 Penyusun i . Amin. saran-saran kami ucapkan terima kasih guna perbaikan dikemudian. Makalah ini jauh dari sempurna. oleh karena itu semua tanggapan.

........................................................... 4 Pergeseran Paradigma Menyikapi Desentralisasi ..........3 Pengertian Otonomi Daerah ...................................... 17 DAFTAR PUSTAKA .........................2 Latar Belakang Penelitian .............. 18 .....................................................................DAFTAR ISI Kata Pengantar ............................................................ 16 Saran ........ ii BAB I PENDAHULUAN 1................................ 3 Tujuan Otonomi Daerah ........................................................................1 5................. 3 BAB III ANALISIS 3....................................1 1.........................................................2 3.........1 2................................................ 8 BAB TV SUMMARY 5.......1 3......................................2 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2...................................................2 2...................................................3 Quo Vadis Otonomi Daerah .......... 3 Pengertian Desentralisasi ............................. 1 Tujuan Penelitian .............................................................................. 5 Kesiapan Pemerintah Daerah ... i Daftar Isi ................................................................................2 Kesimpulan .....

pandangan pertama menganggap bahwa birokrasi pemerintah ibarat sebuah perahu besar yang dapat menyelamatkan seluruh warga masyarakat dari bencana banjir. Sudah barang tentu kritik dan ketidakpuasan yang berlebihan terhadap peran birokrasi dalam pembangunan sangatlah tidak adil. Berdasarkan dari kedua pandangan tersebut di atas. Pandangan ini didasarkan atas asumsi bahwa di dalam mengolah sumber daya yang dimiliki. bahkan peran tunggal dalam pembangunan suatu negara. organisasi pemerintah merupakan dewa penyelamat dan merupakan organ yang dikagumi masyarakat. Bahkan hampir selalu birokrasi pemerintah bertindak canggung. Dalam keadaan semacam ini. yang dewasa ini mungkin sudah sangat jarang ditemukan. Bisa juga terjadi kedua pandangan tersebut bertentangan satu sama lain yang didasarkan pada pengamatan yang mendalam dan evaluasi terhadap kondisi nyata aparatur pemerintah. ekonomi maupun politik. organisasi ini mengerahkan para intelektual dari beragam latar belakang pendidikan sehingga keberhasilannya lebih dapat terjamin. bahkan sering bertindak korupsi.L Latar Belakang Sekarang ini tampaknya ada isu yang mendua terhadap sosok dan cara kerja aparatur pemerintah dikebanyakan negara sedang berkembang. menyeleweng. kurang terorganisir dan buruk koordinasinya. Pada sisi lain. Jadi mereka berkesimpulan bahwa birokrasi pemerintah memegang peran utama. Bagaikan dilengkapi oleh militer dan partai politik yang kuat. Selalu saja jika terjadi kegagalan dalam usaha pembangunan birokrasi dipandang sebagai biang keladinya. otokratik. pemerintah biasanya mendominasi seluruh organ politik dan menjauhkan diri dari masyarakat.BABI PENDAHULUAN 1. bahwa pada pandangan pertama mungkin di ilhami dengan pengharapan yang muluk-muluk dan berlebihan. pandangan kedua menganggap birokrasi pemerintah sering menunjukkan gejala yang kurang menyenangkan. Para aparatnya kurang dapat menyesuaikan diri dengan modernisasi orientasi pembangunan serta perilakunya kurang inovatif dan tidak dinamis. Kegagalan pembangunan memang sebagian besar merupakan tanggung l . sedangkan pada pandangan kedua merupakan suatu pandangan yang berlebihan yang didasarkan pada prasangka buruk.

baik pada tingkat regional maupun tingkat nasional. Hal yang harus diperhatikan adalah bagaimana caranya agar ketidaksempurnaan administrasi negara itu dapat dikurangi. Implementasi otonomi daerah terhadap pemerintahan daerah. Bahkan di beberapa negara. Peran pemerintah yang amat dominan dalam pembangunan sosial dan ekonomi membuat semuanya menjadi lebih parah. Mengetahui dampak negatif dan dampak positif dari otonomi daerah. Ketidaksempurnaan adaministrasi ini tidak akan dipandang sebagi situasi yang suram. 2. Kondisinya dipersuram lagi dengan adanya keinginan dari birokrasi pemerintah untuk mempertahankan status quo dan menerapkan pola otokratik dan otoriter. 3. 2 . kekurangan efisiensi administrasi negara tidak dianggap sebagai "dosa besar" terhadap ketidakmampuan pemerintah di dalam memenuhi harapan pembangunan ataupun realisasi tujuan sebagaimana telah ditetapkan di dalam rencana pembangunan.jawab birokrasi namun bukanlah semuanya. Agar masyarakat daerah pada khususnya dan masyarakat Indonesia pada umumnya dapat mengetahui apa yang dimaksud dengan otonomi daerah. jika seandainya kondisi kesemerawutan administrasi negara ini tidak merebak ke seluruh pelosok negeri. 1.2 Tujuan Penulisan Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah : 1. kalau tidak bisa dihilangkan sama sekali.

22 Tahun 1999 disebutkan bahwa desentralisasi adalah penyerahan wewenag pemerintah oleh Pemerintah kepada Daerah Otonom dalam kerangka Negara Kesatuan Republik. (Alexander Abe. 22/1999 dari sudut pandang disentralisasi fiscal. (Alexander Abe. 2002: 8) 3 . IMPLEMENTASI KEBIJAKAN OTONOMI DAERAH DI ARAS LOKAL. 2002: 2) 2. adalah usaha memberi kesempatan kepada daerah untuk memberdayakan potensi ekonomi.3 Tujuan Utama Otonomi Daerah Otonomi daerah menurut UU No. (Andrik Purwasito. PERENCANAAN DAERAH PARTISIPATIF. Desentralisasi dalam Perspektif Otonomi Daerah. mendorong efisiensi alokatif penggunana dana pemerintah melalui desentralisasi kewenangan dan pemberdayaan daerah. sosial-budaya dan politik di wilayahnya. 22/1999.2 Pengertian Desentralisasi Dalam UU No. (Kamal Alamsyah.BAB 11 TINJAUAN PUSTAKA 2. PERENCANAAN DAERAH PARTISIPATIF. Tujuan utama otonomi daerah adalah untuk mendorong terselenggaranya pelayanan publik sesuai tuntutan masyarakat daerah.1 Pengertian Otonomi Daerah Menurut UU No. 2001:2) 2. 2002: 2) Otonomi Daerah. 22 Tahun 1999 Tentang Pemerintahan Daerah bahwa otonomi daerah adalah kewenangan Daerah Otonom untuk mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat sesuai dengan peraturan perundang-undangan. sebagaimana dikandung dalarn UU No.

penanaman modal. tata ruang. peningkatan SDM dan partisipasi masyarakat. dan keanekaragaman daerah dalam kesatuan melalui dorongan pemerintah untuk tumbuh dan berkembangnya prakarsa awal (daerah dan masyarakatnya) menuju kesejahteraan masyarakat. financial sharing. terutama dalam pengelolaan sumberdaya alam. terutama esensinya dalam kehidupan membangun demokrasi. dan empowering dalam mengembangkan kapasitas daerah (capacity building). jalan. dan perbantuan pada strata pemerintahan guna mendorong prakarsa lokal dalam membangun kemandirian daerah dalam wadah NKRI. pembagian pendapatan (income sharing).1 Quo Vadis Otonomi Daerah Hakikat dan spirit otonomi daerah sesuai dengan UU No. pemerataan. memberikan proses pembelajaran berharga. perikanan dan kelautan.25 Tahun 1999 adalah distribusi dan pembangunan kewenangan berdasarkan asas desentralisasi. Implementasi kebijakan otonomi secara efektif dilaksanakan di Indonesia sejak 1 Januari 2001. perdagangan.BAB III ANALISIS 3. kebersamaan. misalnya peraturan pertanahan. pengembangan kapasitas daerah (capacity building). dekosentralisasi. keadilan. UMKMK. Dampak negatifnya yang paling mengemuka timbulnya friksi pusat-daerah dan antar daerah. Implementasi otonomi daerah memberi dampak positif dan negatif dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan di daerah.22 Tahun 1999 dan No. dsb. kemandirian lokal . kewenangan dan kelembagaan daerah. Perda yang counter productive. Salah satu penyebabnya bersumber dari harmonisasi kebijaksanaaan dengan kebijaksanaan otonomi daerah. Dampak positif yang menonjol adalah tumbuh dan berkembangnya prakarsa daerah menuju kemandirian daerah dalam membangun. Akibatnya ketergantungan daerah terhadap Pemerintah Pusat sangat tinggi yang mengakibatkan kreativitas masyarakat lokal berserta seluruh perangkat daerah dan kota menjadi tak terbedayakan sedangkan kebijakan yang represif telah 4 . keanekaragaman dalam kesatuan (uniformity in unitry). Regulasi UU No. kekuasaan (dicreation). Prinsip dasar otonomi daerah dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan daerah secara konsepsional adalah: pendelegasian kewenangan (delegation of autority).22 dan 25 Tahun 1999 merupakan manisfestasi dari aktualisasi spirit otonomi daerah yang bermuatan political sharing.

Persoalan yang sangat mendasar adalah implementasi yang tidak teratur karena memang dibiarkan seperti itu.membunuh secara dini aspirasi daerah untuk menuntut keadilan atas kekayaan alam yang dimililiknya. Undang-undang tidak mengatur secara hierarkis antara gubernur dan bupati/walikota. Menurut informasi banyak Gubernur yang juga kecewa terhadap kebijakan Otonomi Daerah. agar dapat adaptif dengan perkembangan zaman diperlukan : • Sumber daya Aparatur Pemerintah Daerah yang mempunyai orientasi baru sesuai dengan tuntutan global. Jadi Gubernur tidak lagi menjadi atasan walikota atau bupati. Kebijakan otonomi daerah diharapkan mampu memelihara integrasi nasional dan keutuhan bangsa Indonesia. 3. Dengan otonomi daerah dapat mewujudkan hubungan kekuasaan menjadi lebih adil. Indonesia gagal melakukan konsolidasi dan persatuan daerah yang adil dan merata. Pemerintah Pusat yang telah mengalami kesulitan sumber dana agaknya juga sangat kewalahan menghadapi persoalan dan gejolak yang terjadi di aras lokal. Pergeseran Paradigma dalam Menyikapi Desentralisasi Globalisasi mengakibatkan kompetisi semakin terbuka dan tingkat tuntutan masyarakat terhadap pelayanan publik yang memadai. Berbagai macam peresoalan yang dihadapi masyarakat akhir-akhir ini selalu dikaitkan dengan otonomi daerah. Peningkatan kemampuan birokrasi pemerintah daerah untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. khususnya dalm menciptakan lapangan kerja dan menyediakan pendidikan yang murah dan berkualitas. karena mempertahankan kekuasaan sebuah rezim lebih diutamakan bahkan cenderung berlebihan sehingga urusan daerah bukan demi kemandirian tetapi justru dalam format mempertahankan kekuasaan. Ini disebabkan karena unit pelaksana Otonomi Daerah berada pada tingkat kabupaten dan kota. karena dalam Otonomi Daerah posisi Gubernur secara politis memang terpinggirkan. Ketidakteraturan tersebut salah satunya dikarenakan lemahnya kepemimpinan. proses demokrasi di daerah berjalan baik dan 5 . Berarti selama lebih dari 52 tahun Merdeka. Dengan sendirinya kekuasaan mereka hanya terbatas pada kekuasaan administratif.2. • • Kepemimpinan yang memberikan keteladanan. Mungkin saja. terlepas mereka kehilangan sebagian besar kekuasaannya. Dalam menghadapi perubahan tersebut.

6 . Pembangunan daerah merupakan salah satu tujuan dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi daerah yang berbasis kewilayahan dan lingkungan serta berkelanjutan. arus perdagangan dan investasi daerah. kemitraan pembangunan. Mengembangkan kapasitas kelembagaan pembangunan daerah. Dalam konteks tersebut pembangunan daerah yang dilakukan pemerintah pada daerah dalam rangka reposisi paradigma baru pembangunan daerah yang berbasis kewilayahan. Pembangunan daerah diharapkan "terwujudnya kemandirian daerah dalam pengelolaan pembangunan secara serasi. swasta dan masyarakat).adanya peningkatan kesejahteraan di daerah. redistribution income. dan lingkungan hidup) dalam koridor ekonomi kerakyatan dengan prinsip (productivity. alam. Daerah memiliki kepercayaan lepada pemerintah pusat yang akhirnya dapat memperlancar pembangunan bangsa melalui keutuhan nasional. Mendorong terciptanya keselara. dan berkelanjutan". realocate economic. profesional. Tjahya Supriatna (2002) bahwa pembangunan ekonomi daerah didasarkan pada pengembangan potensi daerah (manusia. Mengembangkan SDM aparatur pengelola pembangunan daerah yang profesional dalam pelayanan pembangunan di daerah.5an dan keserasian pembangunan daerah. economic advantage and errvironmental sustainable). Mengembangkan fasilitasi penataan dan pengelolaan lingkungan hidup. Arah kebijakan pembangunan ekonomi daerah untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi daerah melalui : • Kebijakan daerah untuk menumbuhkan pelaku ekonomi (sektor pemerintah. serta penerapan good goverrurnce dengan strategi sebagai berikut : • • • • • • • Mendorong dan memfasilitasi koordinasi perencanaan pembangunan daerah. effciency. Implementasi kebijakan otonomi daerah berimplikasi pada pembangunan daerah. Mengembangkan iklim yang kondusif bagi penembangan investasi dan usaha daerah. Mendorong dan memfasilitasi pengembangan/pendayagunaan potensi daerah. lingkungan hidup.

Fungsi utamanya adalah memberi pelayanan kepada masyarakat sehingga unsur pelaksana (teknis maupun kewilayahan) perlu memperoleh perhatian yang lebih besar. personal maupun logistik • • Orientasi mulai bergeser dari struktural ke arah fungsional (dari basis kewenangan kepada basis kompetensi). 7 . rentang kendali menjadi tidak beraturan. baik dari segi kewenangan. Karakteristik umum organisasi pemerintah daerah (berdasarkan UU No. Menggali dan memanfaatkan potensi dan keunggulan ekonomi daerah.5 ahun 1974) adalah sebagai berikut: • • • Fungsi utamanya lebih sebagai promotor pembangunan dibandingkan sebagai pelayan masyarakat. kaku dan tidak akomodatif terhadap kebutuhan masyarakat. Meningkatkan kegiatan ekonomi dan industrialiasi perdesaaan dengan agrobisnis berbasis agraris dan maritim. Unsur staff memegang peranan penting sebagai "think tank" sedangkan unsur pelaksana kurang memperoleh perhatian secukupnya. Karakteristik umum organisasi pemerintah daerah (berdasarkan UU No. daerah dengan pusat. dana. Terpengaruh oleh organisasi dan manajemen militer yang tidak berorientasi pada pelayanan . yang didukung dengan • • perangkat hukum. Ada kaitan langsung antara visi dan misi dengan bentuk dan susunan organisasi and Rule Driven Diarahkan untuk memiliki susunan kinerja yang jelas dan terukur.22 Tahun 1999) adalah sebagai berikut: • • • • Diberi peluang untuk menyusun organisasi sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan daerah masing-masing (Self Renewing System). Sistem hierarki menjadi lebih longgar. sehingga pengembangan karir PNS secara struktural menjadi tidak pasti.• Menciptakan dan memperluas kerjasama antardaerah. • Pengembangan kawasan ekonomi dan daerah perbatasan berdasarkan pengelolaaan potensi sumber daya ekonomi dan lingkungan hidupnya. dan daerah dengan LN di bidang ekonomi. • Belum ada pengukuran serba seragam.

22/1999. teknologi. tidak diberikan secara adil dan merata. Karena perubahan-perubahan inilah maka kebijakan pemerintah daerah haruslah mempunyai Standar Pertanggungjawaban (Accountability) yang tinggi dan dapat diandalkan. yakni memberi "otonomi yang nyata dan bertanggung jawab. seperti pertambangan.• Lebih berorientasi pada keberhasilan kepemimpinan kepala daerah. • Hierarki dan rentang kendali dijaga secara ketat. perkebunan. Pemerintah Daerah harus memberikan pelayanan yang lebih efektif dan Cost effisien dalam keterbatasan anggaran yang ada. baik kemampuan sumber daya manusia maupun sumber pembiayaan. Implikasinya jelas." Hanya saja dalam prakteknya pemerintah Pusat tidak mampu menjalankan amanat undang-undang itu karena unsur-unsur kepentingan di Daerah khususnya menyangkut jaminan dan kemampuan daerah untuk mengurus rumah tangganya sendiri. karena Daerah harvs secara nyata menjalankan kewajiban dengan segala resikonya daripada memberi hak-hak yang penuh kepada Daerah untuk penyelenggaraan pemerintahan yang nyata dan bertanggung jawab. Berdasarkan pelaksanaan UU No. • Kinerja yang bersifat obyektif dan berparameter jelas (pengukuran kinerja lebih didasarkan pada pertimbangan subyektif dari pimpinan). pelabuhan dan lainlain. Dalam hal ini Pemerintah Pusat cenderung setengah hati dalam memberikan kewenangan kepada Daerah secara penuh. bersikap. dibandingkan organisasi fungsional yang berorientasi kompetensi. 5 tahun 1974 yang sesungguhnya punya semangat yang sama dengan UU No. Sehingga tampak jelas bahwa pengalihan tugas dan tanggung jawab kepada daerah bukanlah soal yang mudah karena mempunyai implikasi yang besar terhadap berbagai persoalan daerah yang selama ini masih mengandalkan ketergantungan yang besar terhadap pusat. Semua ini sangat tergantung kepada kemampuan aparat Pemerintah daerah dalam berpikir. • Lebih bercorak organisasi struktural yang berorientasi pada kekuasaan. seperti subsidi dan pengelolaan sumber-sumber pendapatan nasional dan proyekproyek nasional di daerah. bertindak kreatif dan inovatif dalam memanfaatkan peluang-peluang serta mengatasi 8 . dan perubahan sosial mengakibatkan dampak yang besar terhadap penyelenggaraan pemerintahan di daerah. 3. belum kepada pemenuhan kebutuhan masyarakat.3 Kesiapan Aparatur Pemerintah Daerah dalam Pelaksanaan Otonomi Daerah Dengan adanya globalisasi.

personil ( s t a f t gaya kepemimpinan (sryle). • Birokrasi Pemerintah Daerah harus mampu bersaing dalam memberikan pelayanan (Delivery of Services) dengan menumbuhkan efisiensi. karena akan menghadapi berbagai tantangan dan resistensi berbagai pihak baik dari dalam maupun dari luar yang merasa akan dirugikan atas adanya perubahan tersebut. • • Penvelenggaraan pemerintahan harus memiliki wawasan dan pandangan kewirausahaan.garaan pcmerintahan lebih memanfaatkan dan berorientasi kepada kekuatan mekanisme pasar dalam upaya mengarahkan (fasilitatif) prakarsa dan gerak perubahan masyarakat. sistem (System). Bagi para pelaku baik di sektor publik maupun di sektor swasta perubahan dimaksud pada intinya mencakup aspek-aspek :strategi (Strategic). inovasi dan motivasi scrta prestasi.tantangan dalam perubahan yang begitu cepat. Dalam menghadapi tantangan tersebut itulah diperlukan sisi yang tepat tentang pemahaman dan pengelolaan manajemen pemerintahan. kemampuan (Abiliry). Perubahan dalam penyelenggaran Birokrasi pemerintah Daerah harus mengacu: • Birokrasi Pemerintah Daerah harus mampu mengarahkan dalam mengupayakan terwujudnya potensi dan inisiatif masyarakat dalam mengatasi permasalahan atau tuntutan kebutuhannya . • Birokrasi Pemerintah Daerah harus mengupayakan bagaimana menjelaskan kehendak atau keinginan pemerintahan kepada masyarakat daripada mengatur masyarakat untuk tidak berbuat hal-hal yang tidak diinginkan oleh pemerintah • Penyclenggaraan pemerintahan yang berorientasi kepada dampak hasil (outcome) bukan atas bahan masukan (input) yang diperlukan • Penyelenggara pemerintahan yang berorientasi pada upaya memenuhi kcbutuhan masyarakat bukan kepada kepentingan dan data prosedur birokrasi pemerintahan. Namun demikian harus disadari bahwa upaya melakukan perbaikan dalam penyelenggaraan manajemen pemerintahan tidak semudah yang diperkirakan. PenyclcnQ. 9 . rekatan nilai budaya (Shared Value).

g.kat ya»o_ InertvanAut amar 2 # / ic_:y~iIE:vIvs %9 $ : # " % < - $ % % .tir1an czrganisasi maupun ml0nt. piiCii2 ~i... wLiconhaYaasi soik hcIIItSiI EIiIit(lC tliC`tIlUCliItl'C.i dapat IlicriEfi)s•.akt.= n. ~% :::. tlapaE fi~uwli Vi.! " ! # $ % & ' & d<uE " ) itu % " & * # % ( + t~-.ur sesuai d%1i.)iRaI+1i Clitirnbuikarp ofckt kclt'«n}ti%w»nsi Icrx41ut • :7.d `v R..:#g ke":i-. {+!•"lk.FtiClt~YZi ~eitif~_rinfall:jn Prc'}p)ti.._.wny.iiil(Ii ix:csitat . .'. bq.rbas.~r..fig X4Sat 7 %% 5 % 8 L~lillili?.rifs•.i4d t i.aia`: i:i. / &1 " % 2 34 niQupun n«rnenktai.js. / / = * "7 =...rittg.-I•a(u siyijilal f.7iiiil % . mCrClllik i + ':.q'i # ) :.ii:y % 5 6 % ky.t ptlit. ~a L?l.'t&C4p`<)t e7e'tiyrtti />? /6 16% .. #// 0 -..w:~ mosv_:.

i lm. pt 'C meinpunyai kualitas haik antardacr- miermvraimiah mutasi pcRawai antar daerah Jacnan pcgxwat dimana daham situ dacrah bop~-ak • afam jaba.c. ioc -riukan mposisi dan rrviiaiisx-..:.!lafi dan waiikota.ibaga IDW. pettibinaawi "rir sinaktural profesional d-. tnu c sesuai dr-rivan kt-. schinpy.-. -NOM -.z ! Hal ini piga dini dm!~:m suaful d~-ngan hasil evai=si kenz f • reria dikaji pcv..wi Jaya dwo pCoyaram jabaian dalarn suatu keputusan b.#k awal..a docrah lebih berdaya karena keuangan daerahnya memadai.pis dala-m ojenata dian nionbanp-un sulll.ii mr.:z-!hinqv?4 damr rlka.4 Jimlifigi A kak%upatcalk-ow Jan propinsi. • g4w4issi llsesmh -!Aci SlOvt Aparatur Perlu penataan sistem kepegawaian daerah yang terpadu dan menycluruh aparatur yang lebih produktif dan kompctitil'C disttstm sua(-I `f2yrter J)iannha'gj ic"jang k1wim metrupakan iaq"i straic. Kenangan Daerah Selain diperbesar presentase pembagian keuangan antara pusat dan daerah iLiga ienis pemr4naannya sehing_.d-ma antara gubemur dungan para ...:nr.= I -a -i r ilar. 71 . Disamping itu perla juga dikaji kembali pembagian DAU sehingga dapat menghindarkan keseniangan kemajuan antardacrah karcna potensinya sangait terbcalas.awaqm rR--n.-ai I"nopin-.r adininiSt'M til.ina-m-mr! ipf~--K .

.... .......ia. rs°gatus3si dari & iti:~~............' _ _ o... A: ii L~I {^ ........ ...~ • / ........ .N. .. .. ....... yiia{Cilkua fiil•i2il43i i:1li2T..i.^...... >!at_'F:ff6 i)C'i iit aijn 4.~Let:_t1'~(j iiiid >... L:..............: ..._..:ermici t. t: ........ 4F .. • > A/ -~•.......tars i.............$(iS . .'`'-fS"_i: :7S:v%i+CC7.. * f =o ia 4 H % .. ..... •: '...sst..... ..-.. _ .__ // ..? ^ ~....+s':ifit ~::........~~~~~ +tt4..tTfUav%ililyd...../= # D1 E # & + dS:: C .. i :{. ...tk:~: < : E ..~ _ ....... -1' iiu" ".d:k::So -T:i:.'„ 'r'ailli..:L . 4? f sl ll L+ rt C...... . i...il3di.... _ .._.rEZ:a'.................u• .. .. ..'............. ..........^ ...... ...Ii_ t ..ti....... :'311~...........lt... ..~rrtya # tis'h'....' _ -L"............ .:. ::f:........ .... ~_ .... " " " % tiaf3 j% 'f'!i?I?2piiail # B C "5 / <F8 3ta*-:its' $% %') & (* ! " # / t!?1t31k mi.. (i ll f...... - .... . t'a3i65 i:if......@ & # "0 & & != 0 & " .......... ~jf c " $ =.....ST33!: .........~ a~ !`E~ C!!~ :i C'..... ....r11pktKi3: iantilT:fra.... d i l ( M i D~ G DD t ...... : .... SIiS~... ::e..ii ..... J'....: • ~ ......

.

.S=+~~~J1 ......(DS%'ri i'i1DS... flFi(p~D~eF~[g i ~+.K%Y!!!sE!!?-F....: ::.... 6*'rfj] ..a } 1 as~D{lvn r~c:rm}th~1r1 -.timli` :ii'i'!{.3 Si..SS=...l: "srcz:j±l #. ^2:. Sw-harusnya Sekda %chagai 7izp ! '!~rr_•f> r _*s'C'S>ft.. >. ~ r .# < -...us~n...a'X+t~+?+}e#1 iM'!°A'!'Fe .ta .. di 3~~:~"A~.rsala ( ' i4 : -th nwD1..~'±ga s~~}~q ~_rt~ru.!ogic Ldau Jeciab_et YErii}_ts mettrL'ri}lA i'ejabat Karir dernikian "juya seb..:at`...~ < t a ti i t r < t%r~." . i r r ~ : ± i'~?"it+'si!?4t? ?~tist's"!.'.. = . .ai3n-F:^.cF>..& umum serta administratif... ~}r... & 5 & "* : & * " " & & > Peljabat Politik. Z r 9 63'..3t1..2~:aT.. " ...c-1t'1i.tl{TiR. ~ ...:-iC< '.':S:1t3{iZ4T :.+ p~:kt S t v~tta! qpft~~ti~rsrart +v.} i~3:-~.....ite.i i+t'MC}a I.... .. .iYT1JTis*1.S.-":j mF'...embinaan kcNctawaian.~i ~f~c-+t~h t~aii :_aaas n.. i .i'Sk^11 I< /•i H 1/ = % .. .ztiknya..: T.yr{iNJ2e! tlNts+lirf znaka diperlukan standar kompctcnsi yan44 ic..IR...i~f'iiYai>} r:~:as .~iawd~l daiam .~ ~xiEttt'~.r:1.}.t_e'g_Y7lC[r.:::.1'e'tfllrt~tl'.. [~.. + uni_~j ~_~j~ jncYuj!)j'Itjjp. B / : : E : : : OZCin(3tri D i-1E'.._ :.~gt 7 J e.....~a}r rs:ea ilfiMi' tCv... Ya11}? aEr E.. Untuk itu agar terdapat ketegasan mengenai pembinaan kc'r)egaw2ian di daerah d6¢ah Eidak.

...........ss#r:m voxs..............................................................i::a{i2{iu^ 3....... c .. 'r.rtkan masvar.... skema otonomi daerah akan sangat musta_h_ii bila njasih rnc--tive-depasjkan p<..1 kesimputan vaitu: I3crdasarkan uraian-uraian diatas maka dapat diambil beberapa kesimpulan Dengan hadirnya otonomi daerah yang akan memperkuat daerah dalam ke-r - 'aavica rtjejanwkap aspirasi jnasvarakat ciaerah.crt 3tta:........... • .erik.. .............'!`?s3 C*i5o rreet2:a•.. w.......rstiF+ ±+ic.......tsts bitijwa ci. " .. .................. .+nrte%i mcnumbuhkan : utwns n::ia::s.. .....epercayadri i ~ ~ • -m oacrah rsan autany : kcicsqican ur...........: •tlar taz:l:2{:ar5s2 #::~tc~ri~ i±1cLIt}!(1i [rtillCiCS -= .i --~ :........................harusnya 5ttei3a.............us i........rl0fltl t!?!.......... <.- n......nclErirtva harttc cl5tcn=u{c................ St.............scr.......ia-r.. yauig iorsriaiisEik dan ttt3tiie3tit Y.......................... .......................dasar njemtr.......~yl............. tiui3 ..~nnya ntcmom3 daerah sc....:: ...... ...........2r tr}e}r!~~ste3rT..........tuk mcninQkatkan partisiPasi rakyat......-......... merupakan gtxuiQnvernance..... kae ..'.(»ai.......i....._ _ - ...................................................C:aiiiii %.. Olch sebab itu....................... _ „ ijiii`iiT? .......ikat_ kcterhhatan rakys: maka dcnvan se....a .•nj! oeyngan vvvtah..................c)ia anti pada nilai-niiai lokal.B AB IV K E S I M P U L AN U AN R E K O M E N D AS I 4........ '"'3' ............... ......................:k13{..... ........Q{farras+n % tit-j~ # i.iss 22h.itllf2ii]{ ttat~i"'!ia fli~~ f7(iit..t C{5. $ 6% 8 "G& EA 6i fff...C{:S:altS ...... bisa diartikan sebagai undangan pada institusi lokal untuk kernbali bertungsi..... . '•s +>>9it :::S.

wdangkan ciaerat4 yarr~~ ka_ya dan telah ieirih t2ia-fu dan memadi semakin kava. .+ pef.miskin dan tcriinggal.~mampiian kurnunik:3si anlara pusat dan daerah %:. dan k_c.*er°suKan 'wm~f+gka.pan inlvrrnasi rtr+yntLIUai ke-aciaan daerah.rta antardaer~ah vang .

.

kabupaten dan kota. Otonomi Daerah menyisakan banyak masalah karena belum tuntasnya peraturan pemerintah tentang petunjuk pelaksanaan dan implementasi yang cepat dan tepat. Penyelenggaraan kebijakan Otonomi Daerah oleh Pemerintah Pusat cenderung tidak dianggap sebagai amanat konstitusi sehingga proses desentralisasi menjadi tersumbat. pemerataan serta potensi dan keanekaragaman daerah. budaya di aras lokal. Penyelenggaraan Otonomi Daerah dilaksanakan dengan memperhatikan aspek demokrasi. baik sebagai sebagai fungsi legislatif. Otonomi Daerah menjadi sebuah pengalihan sebagian tugas dan wewenang dari Pusat ke Daerah. Selain itu juga agar tetap terjamin hubungan yang serasi antara pusat dan daerah serta secara horisontal antar daerah satu dengan daerah yang lain. pemerataan dan keadilan serta memperhatikan keanekaragaman asset sosial. Otonomi Daerah diarahkan untuk lebih meningkatkan peranan dan fungsi DPRD. Dengan demikian setiap daerah kabupaten dan kota berwenang mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat.EXCLUSIVE SUMMARY (INTISARI) Tujuan utama Otonomi Daerah adalah tercapainya penyelenggaraan kepemerintahan yang baik (good governance) dengan landasan demokrasi yang menitikberatkan pada peran serta masyarakat. Namun. yang sering dikatakan memunculkan "kerajaankerajaan kecil" di aras lokal. lahir otoritas atau wewenang dan fungsi-fungsi baru bagi daerah. Orang cenderung mengkhawatirkan 16 . Dengan otonomi yang luas. fungsi kontrol maupun anggaran atas penyelenggaraan pemerintah daerah. Dengan Otonomi Daerah harus lebih meningkatkan kemandirian daerah Otonom dan karena itu daerah kabupaten maupun kota tidak lagi menjadi wilayah administrasi. keadilan. "Kerajaan-kerajaan" ini akan melahirkan "raja-raja" kecil dengan otoritas dan kekuasaan yang luas. Otonomi Daerah memberikan keleluasaan dan kewenangan yang bersar kepada daerah untuk memberdayakan daerah sehingga akan menimbulkan disintegrasi akibat terkotak-kotaknya daerah tanpa adanya kontrol dari Pusat. Demokrasi partisipatoris menjadi impian Otonomi Daerah karena lebih banyak bertumpu pada kekuatan rakyat. nyata dan bertanggung jawab yang tetap terjaminnya hubungan yang serasi antara Pusat dan Daerah serta antar-Daerah. namun di sisi lain masyarakat. ekonomi. Maka daerah.

Maka tidak mengherankan sebagian daerah yang lain justru menerjemahkan Otonomi Daerah dengan kemerdekaan. untuk mengintegrasikan nilai dalam masyarakat yang sedang berkembang. partisipasi rakyat memang sering menimbulkan atau memperbesar tingkat intensitas konflik-konflik komunal. di arah lokal akan terkotak-kotak dalam susunan yang sangat kecil (kota dan kabupaten) maka nyata mereka tidak saja secara admistratif dan manajemen terpisah. Sehingga. kolusi dan nepotisme ke arah lokal. Kesenjangan antar daerah yang secara sosial-budaya sesungguhnya terintegrasi secara historis bisa jadi tercerai berai karena diberlakukannya sistem pemerintahan otonom yang bertumpu pada daerah kabupaten atau kota. Otonomi Daerah sering dipahami sebagai bagian politik pusat untuk menguasai daerah. perubahan sosial lebih banyak merupakan reinkarnasi dari solidaritas komunal daripada integrasi kelompok-kelompok yang saling berbeda. Otonomi Daerah diarahkan untuk memperbesar tingkat partisipasi rakyat dalam pengambilan keputusan negara. Otonomi Daerah secara teoritis dipandang sebagai upaya mengintegrasikan kepentingan ekonomi dan politik antara Pusat dan Daerah. tetapi secara politik dan ekonomi juga membuka tingkat persaingan dan perebutan asset wilayah luar biasa di masa depan. Perasaan primordial pada arah lokal dalam era Otonomi Daerah juga akan semakin bertambah kuat. apalagi sebagian besar masyarakat belum menghayati pola-pola sosialisasi modem dan perubahan-perubahan yang menyertainya. . Pada hal sebelumnya daerah itu terintegrasi secara komprehensif. Otonomi Daerah selain optimis juga harus disikapi dengan hati-hati karena berbagai hambatan baik pada tingkat penyelenggara negara maupun pada tingkat masyarakat bawah masih perlu sarana untuk memperlancar arus informasi dan dialog sehingga tercipta pola komunikasi politik yang mampu membangun sebuah partnership yang mendorong daerah untuk mandiri. Di alam modernisasi. Artinya.adanya pengalihan tugas dan wewenang ini juga berpindahnya kebiasaan yang menyertai kekuasaan seperti korupsi. baik melalui strategi yang menekankan pentingnya konsensus dan memusatkan perhatian pada usaha menciptakan keseragaman semaksimal mungkin maupun menekankan interaksi antara kepentingan-kepentingan kelompok dengan kepentingan daerah.

Good Governance dan Otonomi Daerah. dkk. 1993. 2001.Yudhoyono. Pengaturan Koordinasi di Daerah. Otonomi Daerah. Otonomi Daerah dan Kepala Daerah Memasuki Abad XXI. Jakarta. Mencari bentuk Otonomi Daerah. Pemulihan Ekonomi dan Otonomi Daerah. Dkk. M. Orasi Ilmiah pengukuhan Guru Besar. 2001 Yudhoyono.DAFTAR PUSTAKA Adiwisastra. PT Citra Aditya Bhakti: Bandung. 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah. Pembangunan Untuk Rakyat. Lembaga Studi Pembangunan Indonesia. H. Ginanjar. Pustaka Sinar Harapan. Pide. Hubungan Antara Pemerintah pusat dan Daerah Menurut UUD 1945. 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan Pusat dan Daerah. Undang-undang No.Kaloh. Drs. Syahrir. 2003 Undang-undang No.Syaukani Hr. Dr. 1994. 2002 Kartasasmita.. 2002 Syafrudin. Manan. Bambang.5 Tahun 1974 tentang Pemerintah Daerah . Msi. Pustaka Sinar Harapan: Jakarta. Penataan kembali Birokrasi Pemerintah Daerah dalam naan Otonomi Daerah. Ateng. kerjasama Presumen dengan Forkoma MAP-UGM. 1996. Affan Gaffar. Jakarta. 1999 S.Ryass Rasyid. Undang-undang No. Jakarta.B. Andi Mustari. Rineka Cipta Jakarta. Bagir. Josy. Penerbit Gaya Media Pratama: Jakarta. Otonomi Daerah dalam Negara Pustaka Pelajar Kerjasama dengan pusat Pengkajian Etika Politik dan Pemerintahan. 2002 J.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful