Alat Gerak Aktif/Otot Berdasarkan struktur selnya dibedakan menjadi : 1.

Otot Polos/Licin
y y y y y

Memiliki bentuk sel otot seperti silibdris/gelendong dengan kedua ujung meruncing. Memiliki satu buah inti sel yang terletak di tengah sel otot. Mempunyai permukaan sel otot yang polos dan halus/licin. Pergerakan sel otot ini diluar kehendak/tanpa disadari dengan sifat pergerakan lambat dan teratur. Sehingga dengan demikian tidak memungkinkan cepat lelah pada sel otot. Sel otot ini banyak dijumpai di seluruh organ dalam tubuh keculai jantung dan rangka.

1. Otot Lurik/Seran Lintang/Rangka 1) 2) Memiliki bentuk sel yang panjang seperti serabut/benang/filament. Memiliki banyak inti sel yang terletak di tepi.

3) Memiliki permukaan yang tampak bergaris-garis gelap dan terang yanag melintang pada struktur selnya. Hal ini dikarenakan adanya myofibril yang tidak seragam/tidak sama tebalnya pad permukaan sel otot. 4) Pergerakan sel otot ini sesuai dengan kehendak/diperintah oleh otak. Sehingga sifat pergerakannya cepat dan tidak teratur serta mudah lelah. 5) Sel otot ini hanya dijumpai di rangka, karena melekat di tulang untuk pergerakan. 1. Otot Jantung/myocardium
y y y y

Memiliki bentuksel yang memanjang seperti serabut/filament yang bercabang. Percabangan sel otot jantung disebut dengan Sinsitium. Memilki banyak inti sel yang terletak di tepi agak ke tengah. Pergerakan sel otot ini tanpa disadari/diluar kehendak.s ehingga sifat pergerakannya adalah lamat, teratur dan tidak mudah lelah. Sel otot ini hanya dijumpai pada organ jantung.

Berdasarkan cara kerjanya dibedakan menjadi : 1) Otot sinergis Yaitu hubungan antar otot yang cara kerjanya saling mendukung/bekerja sama/menimbulkan gerakan yang searah. Ex :

© © Seluruh otot pronator yang mengatur pergerakan telapak tangan untuk menelungkup. 2) Otot antagonis Yaitu hubungan antar otot sayng cara kerjanya saling berlawanan/bertolak belakang/tidak searah. . Otot depressor (gerakan ke bawah) dengan elevator (gerakan ke atas). Seluruh otot supinator yang mengatur pergerakan telapak tangan m enengadah. Otot abductor (menjauhi sumbu badan) dengan adductor (mendekatisumbu badan). Otot supinator (menengadah) dengan pronator (menelungkup). Bagan/skema mekanisme cara kerja otot. sel 2 Relaksasi Impuls plasma sel otot aktin + myosin menyerap Ca 2+ aktomiosin serabut otot memanjang relaksasi. 1 Kontraksi Impuls otot sel otot ujung saraf asetilkolin membebaskan ion Ca 2+ protein aktin + myosin aktomiosin serabut otot memendek kontraksi. 2 Insersio Yaitu bagian ujung otot yang melekat pada tulang dengan pergerakan yang berubah posisi pada saat kontraksi. Macamynya : y y y y Otot ekstensor (meluruskan) dengan fleksor (membengkokkan). Berdasarkan perlekatannya dibedakan menjadi : 1 Origo Yaitu bagian ujung otot yang melekat pada tulang dengan pergerakan yang tetap/stabil pada saat kontraksi. Kelainan pada tulang dan otot Penyebab kelaian oleh : y y Genetis Kuman penyakit.

Kebiasaan aktivitas kerja yang berlebihan. Kebiasaan sikap duduk yang salah. Hal ini akan mengakibatkan posisi kepala tertarik ke belakang. baik kendaraan bermotor atau jatuh. Dibedakan menjadi 2 yaitu fraktura yang tertutup (patah tulang yang tidak sampai merobek kulit/otot) dan fraktura yang terbuka (patah tulang yang merobek/menembus kulit/otot).y y y y y Kelainan susunan tulang dan sendi. Macam kelainan pada sistem gerak v Fraktura /patah tulang Yaitu kelainan pada tulang akibat kecelakaan. v Hipertrofi Yaitu kelainan otot yang membesar dan menjadi lebih kuat karena sel otot diberikan kegiatan/aktivitas yang terus menerus secara berlebihan. v Kifosis Yaitu kelainan tulang karena sikap duduk sehingga tulang belakang yanag terlalu membengkok ke belakang. v Fisura/retak tulang Yaitu kelainan tulang yang menimbulkan keretakan pada tulang. Hal ini akan menyebabkan badan akan bengkok membentuk huruf S. Kecelakaan. v Osteoporosis Yaitu kelainan pada tulang yang disebakan karena adanya pengeropososan tulang. v Skolisosis Yaitu kelainan tulang karena sikap duduk sehingga tulang belakang melekung ke araah lateral. Kurang gizi. v Atrofi . akibat kecelakaaan. Hal ini karena tubuh sudah tidak mampu lagi menyerap dan menggunakan Calcium secara normal. v Lordosis Yaitu kelainan tulang karena sikap duduk sehingga tulang belakang melekung pada daerah lumbalis.

Hal ini disebabkan adanya penyakit polimielitis yang dapat merusakkan sel saraf pada otot. v Stiff/kaku leher Yaitu kelainan otot karena adanya peradangan otot trapesius leher akibat gerakan yang menghentak secara tiba-tiba/salah gerak.Yaitu kelainan otot yang mengecil. v Tetanus Yaitu kelainan otot yang disebabkan adanya infeksi bakteri Clostridium tetani. . Sehingga menyebabkan otot menjadi kejang-kejang. fungsi otot yang menurun. lemah.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful