P. 1
Universitas Mathla`Ul Anwar - Sri Winarni

Universitas Mathla`Ul Anwar - Sri Winarni

|Views: 88|Likes:

More info:

Published by: Hazzan Adriyadinata Rizky on Jul 26, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/21/2012

pdf

text

original

UNIVERSITAS MATHLA`UL ANWAR

FAKTORFAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PENCAPAIN CAKUPAN PROGRAM KIA DI WILAYAH KABUPATEN LEBAK TAHUN 2010

Disusun Oleh : SRI WINARNI NIM. 121090052
FAKULTAS ILMU KESEHATAN MASYARAKAT UNIVERSITAS MATHLA`UL ANWAR 2011

BAB I PENDAHULUAN
PENDAHULUAN LATAR BELAKANG Pembangunan kesehatan yang telah dilaksanakan selama ini telah berhasil meningkatkan derajat kesehatan masyarakat secara cukup bermakna walaupun masih dijumpai berbagai masalah dan hambatan seperti :

Angka Kematian Ibu (AKI) dan Angka Kematian Bayi (AKB), masih cukup tinggi

Penyebab kematian ibu dan bayi cenderung Tidak berubah AKI (Perdarahan, Exlamsi, dan infeksi) AKB (Gangguan pernafasan, prematuritas, Sepsis dan hipertermi)

8% 86.3% .1% 79.9% Terealisasi Terealisasi Terealisasi Terealisasi 91.7% 59.3% 67.7 63.Cakupan pelayanan kesehatan ibu dan anak masih rendah KI K4 Unakes KN dari target dari target dari target dari target 95% 88.

RUMUSAN MASALAH Perumusan masalah dalan penelitian ini adalah belum tercapainya target cakupan program KIA di wilayah Kabupaten Lebak Tahun 2010 Umum Memperoleh Informasi tentang faktor-faktor faktoryang berhubungan dengan pencapain cakupan program KIA di wilayah Kabupaten Lebak TUJUAN Khusus  Diketahuinya besarnya pencapaian cakupan program KIA dikabupaten Lebak tahun 2010  Diketahuinya masa kerja bidan. pelatihan dan pembinaan yang pernah didapat oleh bidan serta hubungannya dengan pencapaian cakupan program KIA di Kabupaten Lebak .

datang. Penelitian ini dapat menambah wawasan bagi peneliti. Kiranya penelitian ini dapat dijadikan sebagai objek roferensi dan perbandingan untuk penelitian sejenis dimasa akan datang. khususnya : Sebagai masukan dalam menyatakan dan pendayagunaan bidan sekaligus sebagai masukan untuk perencanaan peningkatan pencapaian cakupan program KIA. KIA.MANFAAT PENELITIAN Penelitian ini diharapkan dapat memberikan masukan yang bermanfaat. dalam membandingkan teori dengan kenyataan dilapangan Bagi dinas kesehatan Bagi Institusi Pendidikan Bagi peneliti .

.BAB II TINJAUAN PUSTAKA PRINSIP PENGELOLAAN PROGRAM KIA Pengelolaan program KIA bertujuan untuk memantapkan dan meningkatkan jangkauan serta mutu pelayanan KIA Secara efektif dan efisien.

Peningkatan penanganan komplikasi kebidanan dan neonatus secara adekuat dan pengamatan secara kontinue oleh nakes. Peningkatan pelayanan bagi seluruh bayi dan anak balita sesuai standar diseluruh fasilitas kesehatan. kesehatan. Peningkatan pelayanan KB sesuai standar . nakes.KEGIATAN POKOK Peningkatan pelayanan antenatal sesuai standar bagi seluruh ibu hamil disemua fasilitas kesehatan Peningkatan pertolongan persalinan oleh Nakes yang kompeten diarahkan kefasilitas kesehatan. Peningkatan pelayanan bagi seluruh ibu nifas sesuai standar disemua fasilitas kesehatan Peningkatan pelayanan bagi seluruh Neonatus sesuai standar disemua fasilitas kesehatan Peningkatan deteksi dini faktor resiko dan komplikasi kebidanan serta Neonatus oleh Nakes / masyarakat. masyarakat. kesehatan.

BATASAN DAN INDIKATOR PEMANTAUAN PROGRAM KESEHATAN IBU AKSES Pelayanan antenatal (Cakupan KI Ibu Hamil) adalah cakupan ibu hamil yang pertama kali mendapat pelayanan antenatal oleh tenaga kesehatan disuatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. dibagi jumlah sasaran ibu hamil disuatu wilayah kerja dalam 1 tahun dikali 100%. Rumus yang dipakai untuk perhitungannya adalah : Jumlah bumil yang pertama kali mendapatkan pelyanan antenatal oleh nakes disuatu wilayah kerja apda kurun waktu tertentu. tertentu. 100% .

disuatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu dibagi jumlah sasaran ibu hamil dalam kurun waktu satu tahun dikali 100% 100%.Cakupan ibu hamil K4 : Adalah cakupan ibu hamil yang telah memperoleh pelayanan antenatal sesuai dengan standari minimal 4 kali. . Cakupan pertolongan persalinan oleh Nakes : Adalah cakupan ibu bersalin yang mendapat pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi kebidanan disuatu wilayah kerja dalam kurun waktu tertentu dibagi jumlah seluruh persalinan yang ada disuatu wilayah dalm kurun waktu satu tahun dikali 100% 100%.

Cakupan penjaringan (deteksi) dini Bumil beresiko oleh Nakes : Adalah jumlah ibu hamil beresiko yang ditemukan oleh nakes / masyarakat dibagi jumlah sasaran bumil yang ada disuatu wilayah dalam kurun waktu satu tahun dikali 100% Cakupan pelayanan kesehatan Neonatus : Adalah jumlah neonatus yang telah memperoleh 3 kali pelayanan kunjungan neonatal sesuai standar di suatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu dibagi jumlah seluruh sasaran bayi di suatu wilayah kerja dalam satu tahun dikali 100%. .

Kedudukan. tugas pokok dan fungsi bidan Bidan (Permenkes RI. 2010) Adalah seorang wanita yang telah lulus dari pendidikan kebidanan yang telah teregistrasi sesuai ketentuan peraturan dan perundang ± undangan yang berlaku dan dalam menjalankan prakteknya berwenang untuk memberikan pelyanan meliputi pelyanan kebidanan pelayanan KB. . dan pelayanan Kesmas.

TUGAS POKOK Melaksanakan kegiatan Puskesmas diwilayah kerjanya sesuai prioritas masalah kesehatan Menggerakan dan membina masyarakat diwilayah kerjanya agar tumbuh kesadaran di wilayah kerjanya untuk berperilaku hidup sehat .

. 2008). (Depkes RI.Bidan Koordinator Adalah bidan di Puskesmas atau dinas kesehatan Kabupaten yang karena kemampuannya mendapat tanggung jawab untuk membina bidan diwilayah kerjanya.

penuntunan dan evalusi kinerja bidan di wilayah kerjanya. Melakukan koordinasi baik untuk program maupun lintas sekolah Membina hubungan kerja bidan dalam tatanan organisasi PKN maupun hubungannya dengan organisasi dinas kesehatan serta organisasi . kerjanya.TUGAS POKOK Melaksanakan penyuluhan.

KUALIFIKASI SEBAGAI FAKTOR Bikor Puskesmas adalah bidan yang masih bertugas di PKM. PKM. Memiliki masa kerja klinis profesi minimal 5 tahun Mampu dan terampil dalam melaksanakan klinis profesi bidan dan manajemen program KIA Dapat bekerja dalam tim .

status perkawinan dan asal daerah. sarana prasarana. sosial.  Enabling (pemungkin) Pelatihan. alat transportasi pedoman dan dana. pengalaman. jenis kelamin. tempat kerja. teman kerja.Beberapa faktor yang mempengaruhi kinerja (Gren.  Reinforcing (Pendukung) Dukungan pemimpin. dana.  . 1980) Predis Posisi (Penentu) Pengetahuan. daerah. dukungan sosial.

RI. 1999) . antara lain : Pelatihan : Adalah setiap usaha untuk memperbaiki kinerja pekerja pada suatu pekerjaan tertentu yang sedang menjadi tanggung jawabnya (Gomez.1990) Pembinaan : Adalah suatu kegiatan bimbingan dan pengawasan oleh atasan terhadap melaksanakan di tingkat administrasi yang lebih rendah. 2001) Masa Kerja : Adalah jangka waktu yang telah dilalui seseorang sejak memasuki Pekerjaannya semakin lama seseorang bekerja pada suatu organisasi maka akan semakin berpengalaman orang tersebut. dalam rangka memantapkan tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan (Depkes.Beberapa faktor yang mempengaruhi kinerja bidan. sehingga kecekapan kerjanya sekamin baik (Ranu Pendoyo dan Saud .

DEFINISISI OPERASIONAL DAN HIPOTESIS KERANGKA KONSEP Faktor yang berhubungan dengan pencapaian program KIA dapat dikelompokkan menjadi 2 bagian yaitu faktor internal (Faktor karakteristik individu) dan faktor eksternal (Faktor yang berada diluar individu yang memberikan efek terhadap cakupan progam KIA Independen Masa kerja Pelatihan Pembinaan Dependen Cakupan Program KIA Oleh Bidan Pengelola KIA .BAB III KERANGKA KONSEP.

< 5 Tahun 2. Pembinaan /supervisi Definisi Operasional Adalah persentase pencapaian cakupan program KIA oleh bidan di desa dalam 1 tahun terakhir yaitu bulan januari s/d desember 2010 Adalah masa lama tugas sebagai bidan pengelola KIA terhitung dalam tahun dan saat menerima surat perintah melaksanakan tugas sampai saat penelitian Adalah pernah tidaknya responden mendapat pelatihan yang berhubungan dengan Program KIA selama satu tahun terakhir tahun 2010 Jumlah bimbingan teknis program KIA oleh Dinas Kesehatan Kabupaten dalam satu tahun Cara Ukur Melihat dan memeriksa hasil cakupan program KIA Alat Ukur Kuesioner Hasil Baik jika pencapaian • 60 %. Kurang jika pencapaian < 60 % Lama kerja dalam tahun yang dikelompokka n dalam tahun 1. 2. • 5 Tahun 3.Tidak pernah Baik jika supervisi • 4 kali dalam setahun. Pernah 4.Definisi Operasional Variabel Dependen Cakupan Program KIA oleh Bidan Pengelola KIA Independen 1. Kurang jika supervisi < 4 kali dalam setahun Skala Ukur Ordinal Menjumlah tahun kerja/ Wawancara Wawancara wawancara Kuesioner Kuesioner Kuestioner Ordinal Ordinal Ordinal . Masa Kerja/lama bekerja sebagai bidan Pengelola KIA 2. Pelatihan 3.

BAB IV METODE PENELITIAN Jenis Penelitian Jenis penelitian bersifat analitik dengan rancangan cross sectional dengan maksud untuk melihat korelasi antara variabel dependen dan variabel idpenden Lokasi dan waktu penelitian Penelitian dilaksanakan di wilayah Kabupaten lebak pada bulan Juni 2011 Data Primer : Adalah data yang diperoleh melalui wawancara langsung dengan menggunakan kuesioner. Data Sekunder : Data diperoleh dengan melihat laporan dari profeil dicas kesehatan serta laporan KIA di sien Binkesmas .

dengan demikian sempelnya adalah semua populasi. .Manajemen dan Analisis Data Populasi dan Sampel Populasi dalam penelitian ini adalah semua bidan pengelola program KIA diwilayah kerjapuskesmas sekabupaten Lebak.

05 berarti ada hubungan yang bermakna antara dan variabel -Bila nilai P > 0.05 berarti tidak ada hubungan yang bermakna antara 2 variabel 2 .Perhitungan dengan menggunakan rumus : X2 !§ OE E Dimana : = Chi Square X2 0 = Nilai hasil observasi E = Nilai yang diharapkan = Penjumlahan § Untuk mengetahui nilaiX tergantung Pad derajat bebas dengan rumus Df = (r-1) (c-1) R = Jumlah baris C = Jumlah kolom Keputusan uji : -Bila nilai P < 0.

puskesmas induk 40 unit dan puskesmas pembantu 74 unit. kebidanan 6 orang dr. Dokter spesialis. anak.905 jiwa. dengan jumlah penduduk 1. Tenaga kesehatan : Jumlah tenaga kesehatan dikabupaten dokter umum ««««««««««. 3 orang. bidan 448 orang dan yang tinggal didesa baru 226 orang bidan.233.BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Gambaran umum wilayah penelitian Wilayah Kabupaten Lebak meliputi areal seluas 304. Sarana kesehatan yang ada jumlah rumah sakit dan 2 unit. . rumah bersalin swasta 1 unit.472 Kg terdiri dari 28 kecamatan yang meliputi 5 kelurahan dan 340 desa.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->