P. 1
Laporan Kegiatan Pelatihan ATBM

Laporan Kegiatan Pelatihan ATBM

4.0

|Views: 1,806|Likes:
Laporan hasil kegiatan Pelatihan atas kerjasama anatara GTZ - GLG dan Dekranasda Kabupaten Bima dan cedes bima
Laporan hasil kegiatan Pelatihan atas kerjasama anatara GTZ - GLG dan Dekranasda Kabupaten Bima dan cedes bima

More info:

Published by: Center of Development Studies on Sep 19, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/02/2013

pdf

text

original

GOOD GOVERNANCE/DECENTRALIZATION

LAPORAN

PELATIHAN ALAT TENUN BUKAN MESIN (ATBM) BAGI PENGRAJIN TENUN DI BIMA Bima, 7 – 11 Agustus 2008

CeDES

KATA PENGANTAR KETUA DEKRANASDA KABUPATEN BIMA Pelatihan ini dimaksudkan untuk membantu para pengrajin untuk meningkatkan
pengetahuan dan ketrampilannya dalam menggunakan ATBM dalam proses produksi. Sehingga peserta diharapkan mampu menggunakan/mengoperasikan ATBM sehingga tercapai peningkatan produksi secara signifikan karena waktu yang digunakan untuk proses produksi menjadi lebih singkat dibandingkan sebelum menggunakan ATBM Pelatihan penggunaan Alat Tenun Bukan Mesin (ATMB) ini dilaksanakan atas kerjasama GTZ – GLG Mataram dan Dewan Kerajinan Nasional Daerah (DEKRANASDA) Kabupaten Bima dan Center of Development Studies (CeDES) Bima sebagai lembaga intermediary. Kegiatan pelatihan dilaksanakan di Balai Kerja Tenun Desa Renda Kecamatan Belo dari tanggal 7 – 11 Agustus 2008, dan dilanjutkan tahap kedua dari tanggal 13 – 18 Agustus 2008. Terima kasih kami sampaikan kepada Koordinator Provincial GTZ – GLG Mataram Bapak DR. Astia Dendi, yang telah memberikan dukungan sehingga kegiatan pelatihan ini dapat diselenggarakan dengan baik. Demikian juga kami sampaikan penghargaan kepada Bapak Nyoman Swastika dan Bapak Suyanto sebagai instruktur yang telah meluangkan waktu untuk berbagi ilmu tentang ATBM, dan semua pihak yang telah membantu pelaksanaan kegiatan ini, khususnya kepada Center of Development Studies (CeDES) Bima sebagai lembaga intermediary.

Bima, 16 Agustus 2008

Hj. Indah Damayanti Putri

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR I. PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang 1.2. Hasil yang diharapkan dari pelatihan II. RINGKASAN PROSES 2.1. Pelaksanaan pelatihan 2.2. Materi yang dibahas dan Tugas individu 2.3. Metode pelatiha 2.4. Peserta pelatihan 2.5. Instruktur pelatihan III. HASIL DAN REKOMENDASI 3.1. Hasil – Hasil penting 3.2. Ringkasan Evaluasi peserta 3.3. Hasil – Hasil kesepakatan dan Tindak lanjut IV. LAMPIRAN - LAMPIRAN

BAB I

PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang Pelatihan adalah hal yang penting untuk menciptakan dan menyinambungan daya saing. Pemahaman yang cepat dan efisiensi selera para konsumer dan akses terhadap keahlian dan teknologi yang dibutuhkan untuk merespon selera konsumer sangat penting terutama jika perusahaan kecil dan ingin memiliki daya saing dan melanjutkan upgrading guna merespon peluang-pekuang pasar. Dalam analisis rantai nilai, pembelajaran kebanyakan diperoleh dari para pembeli, yang memberikan informasi tentang selera konsumer kepada para produser. Sedangkan suplier adalah sumber-sumber inovasi yang utama. Dalam segala hal pembelajaran sangat penting dan mestilah menjadi pusat strategi intervensi yang ditujukan untuk memperbaiki dan menyinambukan rantai nilai serta daya saing. Pada konteks inilah GTZ – GLG bekerjasama dengan Dewan Kerajinan Nasional Daerah Kabupaten Bima mengadakan pelatihan tenun menggunakan Alat Tenun Bukan Mesin (ATBM). 1.2. Hasil yang diharapkan dari pelatihan
1. Peserta mampu menggunakan/mengoperasikan ATBM untuk membentuk produkproduk disain yang lebih inovatif 2. Adanya peningkatan produksi secara signifikan dibandingkan sebelum menggunakan ATBM 3. Peserta mampu menghasilkan produk kerajinan dengan waktu yang lebih efektif

4. Peserta diharapkan mampu memperbaiki ATBM jika mengalami kerusakan

BAB II

RINGKASAN PROSES 2.1. Pelaksanaan pelatihan Pelatihan dilaksanakan selama lima (5) hari dari tanggal 7 – 11 Agustus 2008 di Balai Kerja Tenun Desa Renda Kecamatan Belo dan dilanjutkan selama tujuh (7) dari tanggal 12 – 22 Agustus 2008 untuk pendalaman terhadap materi praktek tenun menggunakan Alat ATBM. a. Partisipasi peserta Peserta sangat aktif dan antusias menerima materi yang diberikan oleh instruktur. Begitu juga dengan materi praktek. Sayangnya karena keterbatasan Alat ATBM, peserta kurang maksimal melakukan praktek menenun menggunakan alat ATBM. b. Disiplin Waktu Pelatihan setiap harinya dimuali pukul 09.00 – 17.00. memang sangat sulit untuk mengajak peserta untuk menepati waktu yang telah disepakati. Ada beberapa hal yang menyebabkan pelatihan terkadang tidak tepat waktu diantaranya, peserta harus menyiangi bawang karena pada bulan ini bertepatan dengan musim tanam. Begitu juga ketika akan dimulai setelah makan siang. Terkadang ada beberapa peserta yang harus menyiapkan makanan untuk suami mereka. c. Hasil Diskusi Materi Diskusi yang banyak ditanyak oleh peserta adalah bagaimana cara menyambung kembali benang yang putus, dan metode pencucukan. 2.2. Materi yang Dibahas dan Tugas Individual a. Teori tentang ATBM b. Pembongkaran dan pemasangan ATBM c. Teori menghani d. Teori menenun ATBM e. Tentang tehnik pencucukan pada Gun Kamran f. Tentang tehnik pencucukan pada Sisir tenun g. Sekilas tentang Motif dan Disain h. Sekilas tentang proses pencelupan

2.3.

Metode Pelatihan Metode yang digunakan dalam pelatihan adalah Diskusi dan Praktek

2.4.

Peserta Pelatihan Peserta pelatihan berjumlah 25 orang yang berasal dari : (10) sepuluh orang dari Sentra Industri Desa Renda, (4) tiga orang dari Sentra Ngali, (2) dua orang dari Sentra Lido, (2) dua orang dari Sentra Nata, (2) dua orang dari Sentra Monta, (2) dua orang dari Sentra Lambu dan (1) satu orang dari Sentra Donggo, (2) dua orang dari Sentra Bolo

2.5.

Instruktur Pelatihan Instruktur pelatihan dalam pelatihan ini ada (3) tiga orang, yaitu : Nyoman Swastika (Sekretaris pertekstilan Indonesia NTB); Giyanto ( Pengusaha dan Pengrajin Tenun – LOTIM) dan Kaharuddin ( Staf fungsional Disperindag Kabupaten Bima)

BAB III

HASIL DAN REKOMENDASI 3.1. Hasil – Hasil Penting Ada beberapa hasil penting dari pelatihan ini, yaitu : a. Peserta sudah mampu melakukan proses pencucukan pada gun kamran dan proses pensisiran pada sisir tenun. b. Peserta dapat mengetahui dan memperbaiki kesalahan teknis yang terjadi ketika menenun menggunakan ATBM. c. Peserta sudah dapat menggunakan benang mesrais untuk menenun d. Peserta mengenal beberapa motif dan disain yang dapat digunakan untuk menenun menggunakan ATBM e. Peserta mengenal cara dan teknik pencelupan 3.2. Ringkasan Evaluasi Peserta menilai bahwa keseluruhan proses pelatihan yang dilaksanakan sudah baik (54.5%) dan merasa senang sekali mengikuti pelatihan (63.6%). Peserta menganggap bahwa pemberian materi pelatihan yang diberikan oleh instrutur sudah baik (72.2%) dan merasa bahwa materi pelatihan yang diberikan sering mereka gunakan dalam pekerjaan (86.4%). Peserta menganggap bahwa mereka cukup paham dengan materi/kertampilan yang diperoleh selama pelatihan (63.6%). Kesulitan – kesulitan yang mungkin akan dirasakan oleh peserta dalam menerapkan ketrampilan yang diperoleh dalam pekerjaan adalah Proses Hani (18.2%), Memperbaiki ATBM bila rusak (9,1%) dan cara memasang ATBM (4.5%) . Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dalam lampiran laporan ini. 3.3. Hasil – Hasil kesepakatan dan Tindak Lanjut a. Alat ATBM yang berjumlah (8) delapan buah akan dimodifikasi (direhab) sesuai dengan kondisi penenun oleh Pemerintah Kabupaten Bima melalui Anggaran Biaya Tambahan (ABT) Tahun 2008 atas usulan Dekranasda Kabupaten Bima. ATBM yang direhab tetap akan diberikan kepada kelopok tenun pemilik semula. b. Pemerintah daerah melalui Dekranasda pada pelatihan Tahap II yang berlangsung tanggal 12 – 25 Agustus (Up to 7 hari) sebagai kelanjutan

pelatihan Tahap I telah memberikan bantuan sisir tenun untuk benang mesrai sejumlah 22 buah kepada peserta pelatihan. c. Enam (6) orang peserta pelatihan : Hajrah dari Sentra Ngali, Ida Laila dan Sayani dari Sentra Renda, Eka Setiawati dan Nurwahidah dari sentra Lido direkomendasikan untuk mengikuti TOT di Mataram selama (3) tiga bulan yang akan dibiayai dari DPA Dinas Perindustrian dan Perdagangan melalui usulan Dekranasda Kabupaten Bima

LAMPIRAN – LAMPIRAN

Lampiran 1 Evaluasi Peserta Pelatihan Evaluasi peserta menggunakan kuesioner dengan pertanyaan terstruktur. Analisa data menggunakan SPSS.12 dengan entry data File maker pro. Jumlah responden N = 22 orang. 1. Tingkat harapan dan kepuasan peserta Peserta menilai bahwa proses pelatihan yang dilaksanakan sudah baik (54.5%).
Grafik A.1. Penilaian terhadap keseluruhan proses pelaksanaan pelatihan N = 22
Baik Baik sekali Cukup Kurang

27.3

54.5

9.1

9.1

Grafik dibawah ini akan menjelaskan Indikator penilian bahwa dari 22
Senang peserta ada sekitar (63.6%) atau 14 orang merasa senang sekali Senang sekali Cukup

A.4. Perasaan peserta mengikuti Keseluruhan Proses Pelatihan N = 22

mengikuti keseluruhan pelatihan dan hanya 1 orang saja (4.5%) yang 4.5 merasa tidak senang.
31.8

63.6

Indikator selanjutnya, adalah pemberian Materi pelatihan pada tiap sessi pelatihan. Peserta menganggap bahwa pemberian materi pelatihan yang diberikan oleh instrutur sudah baik (72.2%).
Grafik 4.3. Pemberian Materi Pelatihan tiap sessi Pelatihan N = 22
Baik Baik sekali Cukup

13.6

13.6

72.7

Grafik A.2. Penggunaan Materi Pelatihan bagi pekerjaan N = 22
Jarang Kadang Sering
4.5

Terhadap penggunaan materi bagi pekerjaan, peserta merasa bahwa 9.1 materi pelatihan yang diberikan sering mereka gunakan dalam pekerjaan (86.4%).
86.4

2. Orientasi pelatihan dan kesesuaian bahan Peserta menganggap bahwa mereka cukup paham dengan materi/kertampilan yang diperoleh selama pelatihan (63.6%). Grafik C.1. Pemahaman peserta terhadap Materi/Ketrampilan yang diperoleh selama pelatihan
Cukup Kurang Ya

27.3

63.6 9.1

Peserta juga merasakan manfaat (63.6%) yang diperoleh selama mengikuti

Grafik C.2. Manfaat Materi/Ketrampilan yang diperoleh selama pelatihan
Cukup bermanfaat Sangat bermanfaat

36.4

63.6

Yang menarik, meskipun beberapa peserta masih merasa bahwa mereka sulit (31.82%) untuk menerapkan ketrampilan yang mereka peroleh dalam pelatihan, namun semua peserta (100%) mengatakan akan menerapkan ketrampilan yang diperoleh untuk menenun.

Grafik C.4. Apakah ada Kesulitan dalam menerapkan Ketrampilan dalam Pekerjaan
Belum tahu Tidak ada kesulitan Ya ada kesulitan
31.82 40.91

27.27

Kesulitan – kesulitan yang mungkin akan dirasakan oleh peserta dalam menerapkan ketrampilan yang diperoleh dalam

pekerjaan adalah Proses Hani (18.2%), Memperbaiki ATBM bila rusak (9,1%) dan cara memasang ATBM (4.5%)

Grafik C.4.1. Kesulitan yang akan dihadapi dalam penerapan Ketrampilan yang diperoleh dalam pekerjaan
Tidak menjawab Cara memasang ATBM
18.2

Memperbaiki ATBM bila rusak Proses Hani

9.1 68.2

4.5

3. Peningkatan kinerja dan wawasan Hampir seluruh peserta mengatakan dapat menggunakan ATBM setelah mendapatkan pelatihan (90.9%).

Grafik D.1. Apakah peserta Dapat Menggunakan peralatan ATBM setelah mendapatkan pelatihan
Tidak Ya
9.1

Grafik D.2. Apakah peserta Dapat menemukan dan Memperbaiki kerusakan dalam peralatan ATBM
Tidak Ya

90.9

27.3

Meskipun demikian tidak semua peserta dapat menemukan dan memperbaiki kerusakan ATBM (27.3%)
72.7

4. Kualitas Instruktur INDIKATOR Kecepatan penyampaian BAIK dalam materi yang diberikan Kesesuaia Materi yang diberikan saat pelatihan Pengetahuan dan kemampuan instruktur BAIK dalam memberikan pelatihan Semangat dalam memberikan materi pelatihan Menimbulkan minat terhadap pengetahuan/ketrampilan yang PENILAIAN Ya Tidak

diberikan Melibatkan semua peserta dalam setiap penyampaian/diskusi/tanya jawab

√ √ √ √ √ √

Keterangan : Semua peniliana mendapatkan persentase 100% kecuali indikator pertama kecepatan penyam,paian (95.5%)

Lampiran 2 : Peserta pelatihan Nama : Astuti Alamat : Desa Renda

Nama : Dewi Alamat : Desa Renda HP : 085252678575

Nama : Eka Setiawati Alamat : Desa Lido HP : 081917682821

Nama : Hajrah Alamat : Desa Renda HP : 081339775306

Nama : Hajrah Alamat : Desa Ngali HP : 085239954272

Nama : Siti Munawarah (Ibu Kades) Alamat : Desa Renda

Nama : Ida laila Alamat : Desa Renda HP : 085253877494 Nama : Jumrah Alamat : Desa Monta

Nama : Masitah Alamat : Desa Renda

Nama : Murni Alamat : Desa Lambu HP : 085239763117

Nama : Nurmi Alamat : Desa Monta

Nama : Nurwahidah Alamat : Desa Lido HP : 081237024561

Nama : Rosmi Alamat : Desa Renda

Nama : Sayani Alamata : Desa Renda HP : 085239796071

Nama : Siti Hajrah Alamat : Desa Renda HP : 081339775306

Nama : Siti Rahmah Alamat : Desa Lambu HP : 081339717356

Nama : Siti Sarah Alamat : Desa Renda

Nama : Sri Mardan Alamat : Desa Nata HP : 085239741461

Nama : Sumandari Alamat : Desa Renda HP : 085239779753

Nama : Yusnani Alamat : Desa Ngali

Nama : Endan Alamat : Desa Renda

Nama : Nyoman Swastika (Instruktur) Alamat : Mataram

Nama : Suyanto (Ragil) Pelatih Alamat : UD Ragil LOTIM

Nama : Kaharuddin (pelatih) Alamat : Dinas Perindustrian Dan Perdagangan Kabupaten Bima

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->