P. 1
Database

Database

|Views: 192|Likes:

More info:

Published by: Linda Indri Untitled on Jul 27, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/01/2015

pdf

text

original

Database adalah sebuah koleksi terorganisir dari data untuk satu atau lebih tujuan, biasanya dalam bentuk

digital. Data biasanya diatur untuk model aspek-aspek relevan dari realitas (misalnya, ketersediaan kamar di hotel), dengan cara yang mendukung proses yang membutuhkan informasi ini (misalnya, menemukan sebuah hotel dengan kekosongan). "Database" mengacu baik pada cara penggunanya melihatnya, dan materialisasi logis dan fisik dari data, konten, dalam file, memori komputer, dan komputer penyimpanan data. Definisi ini sangat umum, dan independen dari teknologi yang digunakan. Namun, tidak setiap pengumpulan data adalah database; database istilah menyiratkan bahwa data dikelola untuk beberapa tingkat kualitas (diukur dalam hal ketersediaan, akurasi, kegunaan, dan ketahanan) dan ini pada gilirannya sering menyiratkan penggunaan umum -tujuan sistem manajemen database (DBMS). Sebuah tujuan umum DBMS biasanya perangkat lunak sistem yang kompleks yang memenuhi persyaratan penggunaan banyak, dan database yang mempertahankan sering besar dan kompleks. Database Istilah benar diterapkan pada data dan struktur data, dan tidak ke DBMS yang merupakan sistem perangkat lunak yang digunakan untuk mengelola data. Struktur database umumnya terlalu kompleks untuk ditangani tanpa nya DBMS, dan setiap usaha untuk melakukan sebaliknya sangat mungkin mengakibatkan korupsi database. DBMSs dikemas sebagai produk perangkat lunak komputer: produk terkenal termasuk DBMS Oracle, Access dan SQL Server dari Microsoft, DB2 dari IBM dan Open source DBMS MySQL. Setiap produk DBMS seperti saat ini mendukung ribuan database di seluruh dunia. Data yang disimpan dalam database umumnya tidak portabel di DBMS yang berbeda, tapi bisa antar-beroperasi untuk beberapa derajat (sementara setiap jenis kontrol DBMS database tipe database sendiri) menggunakan standar seperti SQL dan ODBC. Sebuah tujuan umum sukses DBMS ini dirancang sedemikian rupa sehingga dapat memuaskan sebagai aplikasi yang berbeda dan desainer aplikasi mungkin. Sebuah DBMS juga perlu memberikan efektif run-waktu eksekusi benar mendukung (misalnya, dalam hal kinerja, ketersediaan, dan keamanan) sebanyak pengguna akhir (pengguna aplikasi database) yang diperlukan. Kadang-kadang kombinasi dari database dan DBMS nya masing-masing disebut sebagai sistem database (DBS). Sebuah database biasanya diatur sesuai dengan model data umum yang telah berkembang sejak akhir 1960-an. Terkemuka adalah model relasional (semua jenis DBMS yang tercantum di atas dukungan database berdasarkan model ini), model Entity-relationship (ERM; terutama digunakan untuk desain database), dan model Obyek (yang memiliki kekuatan lebih ekspresif daripada relasional, tetapi lebih rumit dan kurang umum digunakan). Beberapa produk database terbaru menggunakan XML sebagai data model mereka. Sebuah database tunggal dapat dilihat untuk kenyamanan dalam model data yang berbeda yang dipetakan antara satu sama lain (misalnya, pemetaan antara ERM dan RM sangat umum dalam proses desain database, dan didukung oleh alat desain banyak database, seringkali dalam DBMS itu sendiri). Banyak DBMS mendukung satu model data saja,

externalized untuk pengembang database, tetapi beberapa memungkinkan data yang berbeda model yang akan digunakan dan dikombinasikan. Desain dan pemeliharaan database yang kompleks membutuhkan ketrampilan khusus: staf melakukan fungsi ini disebut sebagai programmer aplikasi database (berbeda dari pengembang DBMS / programers) dan database administrator, dan tugas mereka didukung oleh alat yang disediakan baik sebagai bagian dari DBMS atau sebagai produk perangkat lunak bebas-berdiri (berdiri sendiri). Alat-alat ini termasuk bahasa database khusus termasuk Bahasa Deskripsi Data, Bahasa Manipulasi data, dan Bahasa Query. Ini dapat dilihat sebagai tujuan khusus bahasa pemrograman, dirancang khusus untuk memanipulasi database, kadang-kadang mereka diberikan sebagai perluasan dari bahasa pemrograman yang ada, dengan menambahkan perintah database khusus. Bahasa database umumnya spesifik untuk satu model data, dan dalam banyak kasus mereka yang khusus untuk satu jenis DBMS. Bahasa database yang paling banyak didukung standar SQL, yang telah dikembangkan untuk model relasional dan menggabungkan peran Description Language data, bahasa manipulasi data, dan bahasa Query. Sebuah cara untuk mengklasifikasikan database melibatkan jenis isinya, misalnya: bibliografi, dokumen-teks, statistik, objek multimedia, dll Cara lain adalah dengan wilayah aplikasi mereka, misalnya: Akuntansi komposisi musik,, Perbankan, Manufaktur, Asuransi, dll

Sebuah Database Management Sistem (DBMS) adalah paket perangkat lunak dengan program komputer yang mengontrol pembuatan, pemeliharaan, dan penggunaan database. Hal ini memungkinkan organisasi untuk dengan mudah mengembangkan database untuk berbagai aplikasi dengan database administrator (DBA) dan spesialis lain. Database adalah koleksi terpadu dari catatan data, file, dan objek database lain. Sebuah DBMS memungkinkan program aplikasi untuk user yang berbeda secara bersamaan mengakses database yang sama. DBMS dapat menggunakan berbagai model database, seperti model relasional atau model objek, untuk mudah menggambarkan dan mendukung aplikasi. Ini biasanya mendukung bahasa query, yang pada kenyataannya tingkat tinggi bahasa pemrograman, bahasa database yang berdedikasi yang jauh menyederhanakan menulis program aplikasi database. Bahasa database juga menyederhanakan organisasi database serta mengambil dan menyajikan informasi dari itu. Sebuah DBMS menyediakan fasilitas untuk akses data mengendalikan, menegakkan integritas data, mengelola kontrol konkurensi, memulihkan database setelah kegagalan dan memulihkan dari file cadangan, serta menjaga keamanan database.

Pangkalan data[1] atau basis data (bahasa Inggris: database), atau sering pula dieja basisdata, adalah kumpulan informasi yang disimpan di dalam komputer secara sistematik sehingga dapat diperiksa menggunakan suatu program komputer untuk memperoleh informasi dari basis data tersebut. Perangkat lunak yang digunakan untuk mengelola dan memanggil kueri (query) basis data disebut sistem manajemen basis data (database management system, DBMS). Sistem basis data dipelajari dalam ilmu informasi. Istilah "basis data" berawal dari ilmu komputer. Meskipun kemudian artinya semakin luas, memasukkan hal-hal di luar bidang elektronika, artikel ini mengenai basis data komputer. Catatan yang mirip dengan basis data sebenarnya sudah ada sebelum revolusi industri yaitu dalam bentuk buku besar, kuitansi dan kumpulan data yang berhubungan dengan bisnis. Konsep dasar dari basis data adalah kumpulan dari catatan-catatan, atau potongan dari pengetahuan. Sebuah basis data memiliki penjelasan terstruktur dari jenis fakta yang tersimpan di dalamnya: penjelasan ini disebut skema. Skema menggambarkan obyek yang diwakili suatu basis data, dan hubungan di antara obyek tersebut. Ada banyak cara untuk mengorganisasi skema, atau memodelkan struktur basis data: ini dikenal sebagai model basis data atau model data. Model yang umum digunakan sekarang adalah model relasional, yang menurut istilah layman mewakili semua informasi dalam bentuk tabel-tabel yang saling berhubungan dimana setiap tabel terdiri dari baris dan kolom (definisi yang sebenarnya menggunakan terminologi matematika). Dalam model ini, hubungan antar tabel diwakili denga menggunakan nilai yang sama antar tabel. Model yang lain seperti model hierarkis dan model jaringan menggunakan cara yang lebih eksplisit untuk mewakili hubungan antar tabel. Istilah basis data mengacu pada koleksi dari data-data yang saling berhubungan, dan perangkat lunaknya seharusnya mengacu sebagai sistem manajemen basis data (database management system/DBMS). Jika konteksnya sudah jelas, banyak administrator dan programer menggunakan istilah basis data untuk kedua arti tersebut.

Ketikkan teks atau alamat situs web atau terjemahkan dokumen. Batal Simak Baca secara fonetik

Terjemahan Inggris ke Bahasa Indonesia
Sejarah [Sunting] konsep database Konsep database telah berkembang sejak tahun 1960 untuk mempermudah peningkatan kesulitan dalam merancang, membangun, dan memelihara sistem informasi yang kompleks (biasanya bersamaan dengan banyak pengguna-akhir, dan dengan sejumlah besar beragam data). Ini telah berkembang bersama dengan evolvement sistem manajemen database (DBMS) yang memungkinkan penanganan yang efektif dari database. Meskipun database dan DBMS mendefinisikan istilah entitas yang berbeda, mereka tidak dapat dipisahkan: sifat Sebuah database ditentukan oleh DBMS yang mendukung dan sebaliknya. Inggris Oxford Kamus mengutip sebuah laporan teknis 1962 sebagai yang pertama untuk menggunakan istilah

"database." Dengan kemajuan teknologi di bidang prosesor, memori komputer, penyimpanan komputer. dan jaringan komputer, ukuran, kemampuan, dan kinerja database dan DBMS masingmasing telah tumbuh dalam perintah besaran. Selama beberapa dekade telah tidak mungkin bahwa sistem informasi yang kompleks dapat dibangun secara efektif tanpa database yang tepat didukung oleh DBMS. Tidak ada definisi yang tepat diterima secara luas ada untuk DBMS. Namun, sistem perlu untuk menyediakan fungsionalitas yang cukup untuk memenuhi syarat sebagai DBMS. Oleh didukung pengumpulan data yang perlu untuk memenuhi persyaratan kegunaan masing-masing (didefinisikan secara luas oleh persyaratan di bawah ini) untuk memenuhi syarat sebagai database. Dengan demikian, database dan DBMS nya mendukung didefinisikan di sini dengan satu set persyaratan umum tercantum di bawah ini. Hampir semua produk DBMS yang ada dewasa afirmatif memenuhi persyaratan ini. [Sunting] Evolusi database dan DBMS teknologi Lihat juga Sejarah dalam sistem manajemen database Pengenalan database istilah bertepatan dengan ketersediaan langsung mengakses penyimpanan (disk dan drum) dari pertengahan 1960-an dan seterusnya. Istilah ini diwakili kontras dengan tape berbasis sistem masa lalu, yang memungkinkan penggunaan interaktif bersama daripada batch processing sehari-hari. Dalam sistem database awal, efisiensi mungkin adalah perhatian utama, tapi itu sudah diakui bahwa ada tujuan-tujuan penting lainnya. Salah satu tujuan utama adalah untuk membuat data independen dari logika program aplikasi, sehingga data yang sama dapat dibuat tersedia untuk aplikasi yang berbeda. Generasi pertama dari sistem database adalah navigasi, [1] aplikasi biasanya diakses data dengan pointer berikut dari satu catatan ke yang lain. Dua data utama model saat ini adalah model hierarki, dicontohkan oleh sistem IMS IBM, dan model CODASYL (Model Jaringan), diimplementasikan di sejumlah produk seperti IDMS. Model Relasional, pertama kali diusulkan pada tahun 1970, berangkat dari tradisi ini dengan menekankan bahwa aplikasi harus mencari data dengan konten, bukan dengan mengikuti link. Hal ini dianggap perlu untuk memungkinkan isi dari database untuk berkembang tanpa menulis ulang aplikasi yang konstan. Sistem relasional ditempatkan tuntutan berat pada pengolahan sumber daya, dan itu tidak sampai pertengahan 1980-an bahwa perangkat keras komputasi menjadi cukup kuat untuk memungkinkan mereka untuk secara luas digunakan. Pada awal 1990an, bagaimanapun, sistem relasional dominan untuk semua aplikasi skala besar pengolahan data, dan mereka tetap hari ini dominan (2011) kecuali di daerah niche. Bahasa database yang dominan adalah standar SQL untuk model relasional, yang telah mempengaruhi bahasa database juga untuk model data lainnya. Karena model relasional menekankan pencarian daripada navigasi, itu tidak membuat hubungan antara entitas yang berbeda secara eksplisit dalam bentuk pointer, tapi mewakili mereka bukan menggunakan kunci primer dan kunci asing. Meskipun ini merupakan dasar yang baik untuk bahasa query, itu kurang cocok sebagai bahasa pemodelan. Untuk alasan ini model yang berbeda, model Entity-hubungan yang muncul tak lama kemudian (1976), mendapatkan popularitas untuk

desain database. Pada periode sejak tahun 1970-an teknologi database telah terus berpacu dengan meningkatnya sumber daya menjadi tersedia dari platform komputasi: terutama peningkatan pesat dalam kapasitas dan kecepatan (dan pengurangan harga) dari penyimpanan disk, dan peningkatan kapasitas dari memori utama. Hal ini memungkinkan database semakin besar dan throughputs lebih tinggi untuk dicapai. Kekakuan dari model relasional, di mana semua data diadakan di tabel dengan struktur tetap baris dan kolom, semakin terlihat sebagai pembatasan ketika menangani informasi yang lebih kaya atau lebih bervariasi dalam struktur dari 'buku buku' tradisional data sistem informasi perusahaan: misalnya, database dokumen, database rekayasa, database multimedia, atau database yang digunakan dalam ilmu-ilmu molekuler. Berbagai upaya telah dilakukan untuk mengatasi masalah ini, banyak dari mereka mengumpulkan bawah spanduk seperti pos-relasional atau NoSQL. Dua perkembangan diperhatikan adalah database Obyek dan database XML. Para vendor database relasional telah berjuang persaingan dari model-model baru dengan memperluas kemampuan produk mereka sendiri untuk mendukung berbagai tipe data yang lebih luas. [Sunting] tujuan umum DBMS Sebuah DBMS telah berkembang menjadi sebuah sistem software yang kompleks dan perkembangannya biasanya membutuhkan ribuan orang-tahun upaya pembangunan. Beberapa tujuan umum DBMS, seperti Oracle, Microsoft SQL Server, dan IBM DB2, telah di on-akan pengembangan dan peningkatan selama tiga puluh tahun atau lebih. Tujuan umum DBMS bertujuan untuk memenuhi aplikasi sebanyak mungkin, yang biasanya membuat mereka bahkan lebih kompleks daripada tujuan khusus database. Namun, fakta bahwa mereka dapat digunakan "dari rak", serta biaya diamortisasi mereka atas banyak aplikasi dan contoh, membuat mereka alternatif yang menarik (vs satu waktu pengembangan) setiap kali mereka memenuhi persyaratan aplikasi. Meskipun menarik dalam banyak kasus, tujuan umum DBMS adalah tidak selalu solusi yang optimal: Ketika aplikasi tertentu meresap dengan contoh operasi banyak, masing-masing dengan banyak pengguna, tujuan umum DBMS dapat memperkenalkan overhead yang tidak perlu dan terlalu besar "jejak" (terlalu besar jumlah yang tidak perlu, kode perangkat lunak belum digunakan). Aplikasi ini biasanya membenarkan pengembangan yang berdedikasi. Contoh umum adalah sistem email, meskipun mereka perlu memiliki sifat tertentu DBMS: sistem email yang dibangun dengan cara yang mengoptimalkan penanganan pesan email dan mengelola, dan tidak perlu bagian signifikan dari fungsionalitas DBMS untuk tujuan umum. [Sunting] Jenis orang yang terlibat Tiga jenis orang yang terlibat dengan tujuan umum DBMS: 1. Pengembang DBMS - ini adalah orang-orang yang merancang dan membangun produk DBMS, dan satu-satunya yang menyentuh kodenya. Mereka biasanya para karyawan dari vendor DBMS (misalnya, Oracle, IBM, Microsoft), atau, dalam kasus DBMSs Open source (misalnya, MySQL), relawan atau orang didukung oleh perusahaan dan organisasi yang berkepentingan. Mereka biasanya terampil sistem programmer. DBMS pembangunan merupakan tugas yang rumit, dan beberapa DBMSs populer telah dalam pengembangan dan peningkatan (juga untuk mengikuti kemajuan dalam teknologi) selama beberapa dekade.

2. Aplikasi pengembang dan administrator Database - Ini adalah orang yang merancang dan membangun sebuah aplikasi yang menggunakan DBMS. Anggota kelompok kedua desain database yang diperlukan dan mempertahankannya. Anggota kelompok pertama menulis program aplikasi yang dibutuhkan yang terdiri dari aplikasi. Keduanya juga akrab dengan produk DBMS dan menggunakan user interface (serta alat-alat biasanya lainnya) untuk pekerjaan mereka. Kadang-kadang aplikasi itu sendiri dikemas dan dijual sebagai produk terpisah, yang mungkin termasuk dalam DBMS (sesuai dengan lisensi DBMS yang tepat), atau dijual terpisah sebagai add-on untuk DBMS. 3. Aplikasi pengguna akhir (misalnya, akuntan, orang asuransi, dokter, dll) - ini orang tahu aplikasi dan end-user interface, tapi perlu tahu atau tidak memahami DBMS. Jadi, meskipun manfaat yang dimaksud dan utama DBMS, mereka hanya secara tidak langsung terlibat dengan itu. [Sunting] mesin database dan peralatan Artikel utama: mesin database Pada 1970-an dan 1980-an usaha dilakukan untuk membangun sistem database dengan perangkat keras terpadu dan perangkat lunak. Filosofi yang mendasari adalah bahwa integrasi tersebut akan memberikan kinerja yang lebih tinggi dengan biaya lebih rendah. Contoh adalah IBM System/38, penawaran awal Teradata, dan Lee Britton, Inc mesin database. Pendekatan lain untuk dukungan hardware untuk manajemen database adalah ICL yang cafs akselerator, disk controller hardware dengan kemampuan pencarian diprogram. Dalam jangka panjang upaya ini umumnya tidak berhasil karena mesin database yang khusus tidak bisa mengimbangi pesatnya perkembangan dan kemajuan komputer untuk keperluan umum. Jadi sebagian besar sistem database saat ini adalah perangkat lunak sistem yang berjalan pada tujuan umum perangkat keras, menggunakan general-purpose computer penyimpanan data. Namun gagasan ini masih dikejar untuk aplikasi tertentu oleh beberapa perusahaan seperti Netezza dan Oracle (Exadata). [Sunting] Penelitian database Riset database telah menjadi area penelitian aktif dan beragam, dengan spesialisasi banyak, dilakukan sejak awal berurusan dengan konsep database pada tahun 1960. Ini memiliki ikatan yang kuat dengan database teknologi dan produk DBMS. Penelitian database telah terjadi pada kelompok penelitian dan pengembangan perusahaan (misalnya, terutama di IBM Research, yang menyumbangkan teknologi dan ide-ide hampir untuk setiap DBMS yang ada saat ini), lembaga penelitian, dan Academia. Penelitian telah dilakukan baik melalui Teori dan Prototip. Interaksi antara penelitian dan pengembangan database produk terkait telah sangat produktif untuk area database, dan konsep kunci yang terkait dan teknologi muncul dari itu. Menonjol adalah Relational dan Badan-hubungan model, konsep dan teknik transaksi Atom Concurrency terkait kontrol, bahasa Query dan metode optimasi Query, RAID, dan banyak lagi. Penelitian telah memberikan wawasan yang mendalam untuk hampir semua aspek database. Sepanjang sejarah mereka DBMS dan database masing-masing, untuk sebagian besar, telah menjadi hasil penelitian tersebut, sementara persyaratan produk nyata dan tantangan dipicu arah penelitian database dan daerah. Daerah penelitian database memiliki beberapa jurnal terkemuka akademik khusus (misalnya, ACM Transaksi di Sistem Database-TODS, Data dan Pengetahuan Teknik-DKE, dan banyak lagi) dan konferensi tahunan (misalnya, ACM SIGMOD, ACM PODS, VLDB, IEEE ICDE, dan lebih ), serta masyarakat (subjek-bijaksana) penelitian aktif dan cukup heterogen di seluruh

dunia. [Sunting] contoh database jenis Bagian ini tidak menyebutkan referensi atau sumber apapun. Harap membantu meningkatkan bagian ini dengan menambahkan kutipan ke sumber terpercaya. Unsourced bahan dapat ditentang dan dihapus. (Januari 2011) Berikut ini adalah contoh dari berbagai jenis database. Beberapa dari mereka tidak main-aliran jenis, tetapi kebanyakan dari mereka telah menerima perhatian khusus (misalnya, dalam penelitian) karena kebutuhan pengguna akhir. Beberapa dari mereka ada sebagai produk khusus DBMS, dan beberapa jenis fungsionalitas bahwa beberapa dari mereka memberikan telah dimasukkan dalam ada tujuan umum DBMS. [Sunting] database Aktif Artikel utama: Database Aktif Sebuah database yang aktif adalah database yang mencakup arsitektur-event yang dapat merespon kondisi baik di dalam maupun di luar database. Menggunakan mungkin termasuk pemantauan keamanan, peringatan, mengumpulkan statistik dan otorisasi. Database relasional yang paling modern termasuk fitur database aktif dalam bentuk pemicu database. [Sunting] database Analitik Analis dapat melakukan pekerjaan mereka secara langsung terhadap sebuah gudang data atau membuat database analitik terpisah untuk Online Analytical Processing (OLAP). Sebagai contoh, sebuah perusahaan mungkin ekstrak catatan penjualan untuk menganalisa efektivitas iklan dan promosi penjualan lain pada tingkat agregat. [Sunting] Awan Database Database Cloud adalah database yang mengandalkan pada teknologi awan. Baik database dan sebagian besar yang berada jauh DBMS, "di awan," sementara aplikasi yang baik dikembangkan dan kemudian dipelihara dan dimanfaatkan oleh (aplikasi) pengguna akhir melalui browser Web dan API Terbuka. Semakin banyak produk database seperti yang muncul, baik dari vendor baru dan hampir oleh semua vendor database didirikan. [Sunting] Data warehouse Artikel utama: Data warehouse Data data arsip dari database operasional gudang dan sering dari sumber eksternal seperti perusahaan riset pasar. Data sering operasional mengalami transformasi dalam perjalanan ke gudang, mendapatkan diringkas, anonim, direklasifikasi, dll gudang tersebut menjadi sumber utama data untuk digunakan oleh manajer dan pengguna akhir yang mungkin tidak memiliki akses ke data operasional. Misalnya, data penjualan mungkin akan dikumpulkan untuk total mingguan dan dikonversi dari kode produk internal untuk menggunakan UPCs sehingga dapat dibandingkan dengan data ACNielsen. Beberapa komponen dasar dan penting dari data pergudangan termasuk mengambil, menganalisa, dan data mining, mengubah, loading dan mengelola data sehingga membuatnya tersedia untuk digunakan lebih lanjut. Operasi di sebuah gudang data yang biasanya berkaitan dengan manipulasi data massal, dan dengan demikian, itu tidak biasa dan tidak efisien untuk target masing-masing baris untuk

update, memasukkan atau menghapus. Loader asli massal untuk input data dan SQL massal lolos untuk agregasi adalah norma. [Sunting] database terdistribusi Artikel utama: Database Terdistribusi Definisi dari database terdistribusi yang luas, dan dapat digunakan dalam arti yang berbeda. Biasanya mengacu pada distribusi spasial dari database dan DBMS mungkin lebih dari komputer dan kadang-kadang lebih dari situs yang berbeda. Contohnya adalah database kelompok kerja lokal dan departemen di kantor regional, kantor cabang, pabrik dan lokasi kerja lainnya. Database ini dapat mencakup segmen dari kedua database pengguna umum operasional dan umum, serta data yang dihasilkan dan digunakan hanya pada situs sendiri pengguna. [Sunting] Dokumen database berorientasi Artikel utama: Dokumen database berorientasi Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. Digunakan untuk menyimpan, mengelola, mengedit dan mengambil dokumen. [Sunting] Akhir-pengguna database Database ini terdiri dari data yang dikembangkan oleh individu pengguna akhir. Contoh dari ini adalah koleksi dokumen, spreadsheet, presentasi, multimedia, dan file lainnya. Beberapa produk yang ada untuk mendukung database tersebut. Beberapa dari mereka adalah jauh lebih sederhana daripada DBMS penuh baku, dengan lebih fungsi DBMS dasar (misalnya, tidak mendukung banyak pengguna akhir bersamaan pada database yang sama), dengan antarmuka pemrograman dasar, dan relatif kecil "kaki-cetak" (kode tidak banyak untuk menjalankan seperti dalam "biasa" untuk tujuan umum database). Namun, juga tersedia untuk tujuan umum DBMS sering dapat digunakan untuk tujuan tersebut, jika mereka memberikan dasar-interface pengguna untuk aplikasi database langsung (query terbatas dan menampilkan data, tidak ada pemrograman komputer yang nyata diperlukan), sementara masih menikmati kualitas database dan perlindungan yang DBMS ini dapat menyediakan. [Sunting] database Eksternal Database ini berisi data yang dikumpulkan untuk digunakan di beberapa organisasi, baik secara bebas atau melalui berlangganan. Internet Movie Database adalah salah satu contoh. [Sunting] database Grafik Artikel utama: Database Grafik Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. Database grafik adalah jenis database yang menggunakan struktur NoSQL grafik dengan node, tepi, dan properti untuk mewakili dan menyimpan informasi. Database grafik umum yang dapat menyimpan grafik ada yang berbeda dari database grafik khusus seperti triplestores dan database jaringan. [Sunting] database Hypermedia World Wide Web dapat dianggap sebagai database, meskipun satu tersebar di jutaan sistem komputasi independen. Web browser "proses" data ini satu halaman pada satu waktu, sementara Web crawler dan perangkat lunak lain memberikan setara indeks database untuk mendukung

pencarian dan kegiatan lainnya. [Sunting] Dalam database memori Artikel utama: In-database memori Database di memori (IMDB; juga database memori utama atau MMDB) adalah database yang terutama berada di memori utama, tetapi biasanya didukung-oleh non-volatile penyimpanan data komputer. Database memori utama lebih cepat daripada database disk. Data Mengakses dalam memori mengurangi aktivitas membaca I / O ketika, misalnya, query data. Dalam aplikasi di mana waktu respon sangat penting, seperti peralatan jaringan telekomunikasi, database memori utama yang sering digunakan. [2] [Sunting] Knowledge base Artikel utama: Pengetahuan dasar Sebuah basis pengetahuan (disingkat KB, kb atau Δ [3] [4]) adalah jenis khusus dari database untuk manajemen pengetahuan, menyediakan sarana untuk koleksi komputerisasi, organisasi, dan pengambilan pengetahuan. Juga kumpulan data yang mewakili masalah dengan solusi mereka dan pengalaman terkait. [Sunting] database Operasional Database ini menyimpan data rinci tentang operasi dari suatu organisasi. Mereka biasanya diselenggarakan oleh materi pelajaran, proses volume yang relatif tinggi update menggunakan transaksi. Pada dasarnya setiap organisasi besar di bumi menggunakan database tersebut. Contohnya termasuk database pelanggan yang merekam kontak, kredit, dan informasi demografis tentang pelanggan bisnis, database personil yang menyimpan informasi seperti gaji, tunjangan, data kemampuan tentang karyawan, perencanaan sumber daya perusahaan yang mencatat rincian tentang komponen produk, persediaan suku cadang, dan keuangan database yang melacak, akuntansi uang organisasi dan transaksi keuangan. [Sunting] database Paralel Artikel utama: Database Paralel Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. [Sunting] Real-time database Artikel utama: Database Real time Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. [Sunting] database Spasial Artikel utama: Database Spasial Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. [Sunting] database Temporal Artikel utama: Database Temporal Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. [Sunting] persyaratan penggunaan database yang besar Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. Tujuan utama dari database adalah untuk menyediakan suatu sistem informasi (dalam arti luas) yang memanfaatkan dengan sistem informasi kebutuhan sesuai dengan kebutuhan sendiri. Sebuah set luas tertentu persyaratan memurnikan tujuan umum. Persyaratan ini menerjemahkan persyaratan untuk perangkat lunak yang mendukung jenis database tertentu, yaitu, DBMS, untuk memungkinkan mudah membangun database jenis yang DBMS untuk suatu aplikasi tertentu. Jika tujuan ini dipenuhi oleh DBMS, maka perancang dan pembangun database tertentu dapat

berkonsentrasi pada aplikasi, dan tidak berurusan dengan membangun dan memelihara DBMS. Juga, karena DBMS adalah kompleks dan mahal untuk membangun dan mempertahankan, tidak ekonomis untuk membangun seperti alat baru (DBMS) untuk setiap aplikasi. Justru itu adalah diinginkan untuk menyediakan alat yang fleksibel untuk menangani database untuk sebanyak mungkin aplikasi yang diberikan. Sebuah, tujuan umum memang fleksibel DBMS memenuhi persyaratan sistem informasi banyak. Namun, jika dalam beberapa kasus persyaratan khusus database aplikasi tertentu yang tidak dapat dipenuhi oleh DBMS yang ada, membangun sebuah database untuk itu (dan pendukungnya DBMS) menjadi tugas yang sangat kompleks. [Sunting] persyaratan Fungsional Beberapa persyaratan fungsional umum harus dipenuhi dalam hubungannya dengan database. Mereka menjelaskan apa yang perlu didefinisikan dalam database yang mendukung aplikasi yang spesifik. [Sunting] Mendefinisikan struktur data: Data modeling dan Data definisi bahasa Tipe database harus didasarkan pada model data yang cukup kaya untuk menggambarkan semua aspek aplikasi perlu didukung oleh database tersebut. Bahasa definisi data yang ada untuk menggambarkan database yang diperlukan dalam model. Bahasa definisi data biasanya spesifik model data. [Sunting] Memanipulasi data: bahasa manipulasi data dan bahasa Query Data database model membutuhkan dukungan oleh bahasa manipulasi data cukup kaya untuk memungkinkan manipulasi DB dan pengambilan informasi dari itu yang diperlukan oleh aplikasi database. Ini bahasa biasanya data spesifik model. [Sunting] Melindungi data: keamanan database DB kebutuhan membangun-in keamanan berarti melindungi isinya (dan pengguna) dari bahaya pengguna yang tidak sah (manusia atau program). Juga jenis pelanggaran yang tidak disengaja disertakan. [Sunting] Menggambarkan proses yang menggunakan data: Workflow dan pemodelan proses bisnis Artikel utama: Workflow dan pemodelan proses bisnis Memanipulasi data database sering melibatkan proses langkah beberapa saling bergantung, pada waktu yang berbeda (misalnya, ketika interaksi orang yang berbeda yang terlibat, misalnya, menghasilkan polis asuransi). Bahasa manipulasi data biasanya dimaksudkan untuk menggambarkan apa yang dibutuhkan dalam satu langkah seperti tunggal. Berurusan dengan beberapa langkah biasanya memerlukan menulis program yang cukup kompleks. Kebanyakan aplikasi yang diprogram menggunakan bahasa pemrograman umum dan alat-alat pengembangan perangkat lunak. Namun area deskripsi proses telah berkembang dalam kerangka proses alur kerja dan bisnis dengan mendukung bahasa dan paket perangkat lunak yang cukup menyederhanakan tugas. Tradisional kerangka kerja ini telah keluar dari lingkup DBMSs umum, tetapi pemanfaatan mereka telah menjadi umum-tempat, dan seringkali mereka disediakan sebagai add-on untuk DBMS. [Sunting] persyaratan Operasional Persyaratan operasional yang harus dipenuhi oleh database agar dapat secara efektif mendukung aplikasi ketika operasional. Meskipun biasanya dapat diharapkan bahwa persyaratan operasional

secara otomatis dipenuhi oleh DBMS, pada kenyataannya tidak begitu untuk kebanyakan dari mereka: Untuk dipenuhi karya penting dari desain dan tuning yang dibutuhkan oleh database administrator. Hal ini biasanya dilakukan melalui user interface database khusus dan alat-alat, dan dengan demikian dapat dipandang sebagai persyaratan fungsional sekunder (tetapi tidak kurang penting daripada primer). [Sunting] Ketersediaan DB A harus mempertahankan tingkat ketersediaan yang dibutuhkan, yaitu, DB harus tersedia dalam cara bahwa tindakan pengguna tidak perlu menunggu di luar rentang waktu tertentu sebelum memulai mengeksekusi pada DB. Ketersediaan juga berhubungan dengan kegagalan dan pemulihan dari itu (lihat Pemulihan dari kegagalan dan bencana di bawah ini): Setelah kegagalan dan pemulihan selama perubahan ketersediaan normal, dan langkah-langkah khusus diperlukan untuk memenuhi persyaratan ketersediaan. [Sunting] Kinerja Tindakan pengguna pada DB harus dieksekusi dalam rentang waktu yang diperlukan. [Sunting] Isolasi antara pengguna Ketika beberapa pengguna mengakses database secara bersamaan tindakan pengguna harus terganggu dan tidak terpengaruh oleh tindakan pengguna lain. Tindakan ini bersamaan harus menjaga konsistensi DB (yaitu, menjaga DB dari korupsi). [Sunting] Pemulihan dari kegagalan dan bencana Artikel utama: Data recovery dan pemulihan bencana Semua sistem perangkat lunak, termasuk DBMSs, rentan terhadap kegagalan karena berbagai alasan (baik perangkat lunak dan perangkat keras yang berhubungan). Kegagalan biasanya korup DB, biasanya sejauh bahwa tidak mungkin untuk memperbaiki tanpa tindakan khusus. DBMS harus menyediakan pemulihan otomatis dari kegagalan prosedur bahwa perbaikan DB dan kembali ke state didefinisikan dengan baik. Jenis yang berbeda dari kegagalan adalah karena bencana, baik oleh Alam (misalnya, Gempa, Banjir, Tornado) atau oleh Man (misalnya, sabotase sistem fisik yang disengaja ', tindakan destruktif perang). Pemulihan dari bencana (pemulihan bencana), yang biasanya melumpuhkan sistem komputer secara keseluruhan bisa diperbaiki (dan berbeda dari kegagalan perangkat lunak atau kegagalan hardware komponen) membutuhkan berarti melindungi khusus. [Sunting] Cadangan dan mengembalikan Artikel utama: Cadangan Kadang-kadang diinginkan untuk membawa database kembali ke keadaan sebelumnya (karena berbagai alasan, misalnya, kasus-kasus ketika database ditemukan rusak karena kesalahan perangkat lunak, atau jika sudah diperbarui dengan data yang salah). Untuk mencapai ini operasi backup dilakukan sesekali atau terus-menerus, di mana setiap negara database yang diinginkan (yaitu, nilai-nilai data dan menanamkan mereka dalam struktur database data) disimpan dalam file cadangan khusus (banyak teknik yang ada untuk melakukan ini secara efektif). Ketika negara ini diperlukan, yaitu, ketika diputuskan oleh administrator database untuk membawa database kembali ke negara ini (misalnya, dengan menentukan negara ini dengan sebuah titik yang diinginkan dalam waktu ketika database dalam keadaan ini), file ini digunakan untuk mengembalikan negara itu.

[Sunting] Data kemerdekaan Artikel utama: kemerdekaan data Independensi data berkaitan dengan siklus hidup database (melihat bangunan Database, memelihara, dan tuning di bawah). Ini sangat berdampak pada kenyamanan dan biaya pemeliharaan aplikasi dan database, dan telah menjadi motivasi utama bagi kemunculan dan keberhasilan model relasional, serta konvergensi arsitektur database yang umum (lihat di bawah). Secara umum istilah "data kemerdekaan" berarti bahwa perubahan dalam struktur database tidak memerlukan perubahan dalam program komputer aplikasi, dan bahwa perubahan dalam database pada tingkat arsitektur tertentu (lihat di bawah) tidak mempengaruhi tingkat database di atas. Independensi data dicapai untuk sebagian besar kontemporer DBMS, tapi tentu saja tidak total untuk semua perubahan database struktural. [Sunting] database bidang fungsional utama Bidang fungsional domain dan mata pelajaran yang telah berevolusi dalam rangka memberikan jawaban yang tepat dan solusi untuk persyaratan fungsional di atas. [Sunting] Data model Artikel utama: Database Model Sebuah model data adalah sebuah struktur abstrak yang menyediakan sarana untuk secara efektif menggambarkan struktur data spesifik yang diperlukan untuk model aplikasi. Dengan demikian model data kebutuhan daya ekspresif yang cukup untuk menangkap aspek yang dibutuhkan aplikasi. Aplikasi ini sering khas untuk perusahaan komersial dan organisasi lain (seperti manufaktur, sumber daya manusia, saham, perbankan, dll). Untuk pemanfaatan yang efektif dan penanganan diinginkan bahwa model data yang relatif sederhana dan intuitif. Hal ini mungkin bertentangan dengan daya ekspresif tinggi diperlukan untuk menangani aplikasi yang kompleks tertentu. Jadi apapun tujuan umum model data yang populer biasanya juga saldo antara yang intuitif dan relatif sederhana, dan sangat rinci dengan kekuatan ekspresif yang tinggi. Semantik aplikasi biasanya tidak secara eksplisit dinyatakan dalam model, melainkan implisit (dan rinci oleh dokumentasi eksternal untuk model) dan mengisyaratkan oleh nama tipe data item '(misalnya, "bagian-nomor") dan koneksi mereka (sebagaimana dinyatakan oleh generik tipe data struktur yang disediakan oleh masing-masing model tertentu). [Sunting] model data Awal Model ini sangat populer pada 1960-an, 1970-an, namun saat ini dapat ditemukan terutama dalam sistem warisan lama. Mereka dicirikan terutama oleh karena navigasi dengan koneksi kuat antara representasi mereka logis dan fisik, dan kekurangan dalam independensi data. [Sunting] Model hirarkis Artikel utama: database model hirarkis Dalam jenis catatan model yang hirarkis yang berbeda (mewakili entitas dunia nyata) yang tertanam dalam struktur hirarki yang telah ditetapkan (seperti pohon). Hirarki ini digunakan sebagai tatanan fisik catatan dalam penyimpanan. Akses Rekam dilakukan dengan menavigasi melalui struktur data menggunakan pointer dikombinasikan dengan mengakses berurutan. Model ini telah didukung terutama oleh IBM IMS DBMS, salah satu DBMSs awal. Keterbatasan Berbagai model telah dikompensasi pada versi IMS kemudian oleh hierarki logis tambahan dikenakan pada dasar hirarki fisik.

[Sunting] Model Jaringan Artikel utama: Model Jaringan (database) Dalam model ini hubungan hirarkis antara dua jenis catatan (mewakili entitas dunia nyata) didirikan melalui membangun ditetapkan. Himpunan A terdiri dari daftar dihubungkan melingkar di mana satu catatan jenis, pemilik mengatur atau orangtua, muncul sekali dalam setiap lingkaran, dan jenis catatan kedua, bawahan atau anak, dapat muncul beberapa kali di setiap lingkaran. Dengan cara ini sebuah hirarki dapat didirikan antara dua jenis catatan, misalnya, tipe A adalah pemilik B. Pada saat yang sama mengatur lain dapat didefinisikan di mana B adalah pemilik dari A. Jadi semua set terdiri dari grafik diarahkan umum (kepemilikan mendefinisikan arah), atau jaringan membangun. Akses ke catatan adalah baik berurutan (biasanya dalam setiap tipe record) atau dengan navigasi dalam daftar terkait melingkar. Model ini lebih umum dan kuat daripada hirarki, dan telah paling populer sebelum digantikan oleh model relasional. Ini telah distandardisasi oleh CODASYL. Populer produk DBMS yang digunakan itu Jumlah Cincom Systems dan IDMS Cullinet itu. [Sunting] model file terbalik Artikel utama: Indeks terbalik Sebuah file terbalik atau inverted index dari file pertama, oleh medan di file ini (bidang inversi), adalah file kedua di mana bidang ini adalah kuncinya. Sebuah catatan dalam file kedua meliputi kunci dan pointer ke catatan dalam file pertama di mana medan inversi memiliki nilai kunci. Ini juga merupakan struktur logis dari indeks database kontemporer. File yang terkait data model terbalik memanfaatkan file terbalik file database utama untuk secara efisien langsung mengakses catatan yang diperlukan dalam file ini. Penting untuk menggunakan model data adalah DBMS Adabas Software AG, diperkenalkan pada tahun 1970. Adabas telah memperoleh basis pelanggan yang cukup besar dan ada dan didukung sampai saat ini. Pada 1980-an telah mengadopsi model relasional dan SQL di samping alat aslinya dan bahasa. [Sunting] Model Relasional Artikel utama: Model Relasional Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. [Sunting] Badan-model hubungan Artikel utama: Badan-model hubungan Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. [Sunting] Model Obyek Artikel utama: Obyek database Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. Dalam beberapa tahun terakhir [update], paradigma berorientasi objek telah diterapkan di berbagai bidang seperti teknik dan database spasial, telekomunikasi dan dalam domain berbagai ilmiah. Para konglomerasi dari pemrograman berorientasi objek dan teknologi database menyebabkan jenis baru ini database. Database ini berusaha untuk membawa dunia database dan dunia pemrograman aplikasi dekat bersama-sama, khususnya dengan memastikan bahwa database menggunakan sistem tipe yang sama seperti program aplikasi. Hal ini bertujuan untuk menghindari overhead (kadang-kadang disebut sebagai mismatch impedansi) untuk mengubah informasi antara perwakilannya dalam database (misalnya sebagai baris dalam tabel) dan

perwakilannya dalam program aplikasi (biasanya sebagai objek). Pada saat yang sama, objek database upaya untuk memperkenalkan ide-ide kunci dari pemrograman objek, seperti enkapsulasi dan polimorfisme, ke dalam dunia database. Berbagai cara ini telah dicoba [oleh siapa?] Untuk menyimpan objek dalam database. Beberapa produk telah mendekati masalah dari sisi aplikasi pemrograman, dengan membuat objek dimanipulasi oleh program yang terus-menerus. Hal ini juga biasanya membutuhkan penambahan beberapa jenis bahasa query, karena bahasa pemrograman konvensional tidak menyediakan bahasa tingkat fungsionalitas untuk menemukan objek berdasarkan pada isi informasi mereka. Lainnya [mana?] Telah menyerang masalah dari ujung database, dengan mendefinisikan model data berorientasi objek untuk database, dan mendefinisikan database bahasa pemrograman yang memungkinkan kemampuan pemrograman penuh serta fasilitas query tradisional. [Sunting] Obyek model relasional Artikel utama: Obyek-relasional database Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. [Sunting] XML sebagai model basis data Artikel utama: XML database dan XML Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. [Sunting] model database lain Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. Produk menawarkan data model yang lebih umum dari model relasional kadang-kadang diklasifikasikan sebagai pasca-relasional [5] istilah alternatif mencakup "database hybrid", "Obyek-disempurnakan RDBMS" dan lain-lain.. Model data dalam produk seperti menggabungkan hubungan tetapi tidak dibatasi oleh EF Codd Prinsip Informasi, yang mensyaratkan bahwa semua informasi dalam database harus dilemparkan secara eksplisit dalam kerangka nilai-nilai dalam hubungan dan ada cara lain [6] Beberapa ekstensi untuk model relasional mengintegrasikan konsep-konsep dari teknologi yang pra-date model relasional. Misalnya, mereka mengijinkan representasi dari sebuah grafik diarahkan dengan pohon-pohon pada node. Para sones perusahaan Jerman menerapkan konsep ini dalam GraphDB nya. Beberapa produk pasca-relasional memperpanjang sistem relasional dengan fitur non-relasional. Lainnya tiba di banyak tempat yang sama dengan menambahkan fitur relasional untuk sistem pra-relasional. Paradoksnya, hal ini memungkinkan produk yang secara historis pra-relasional, seperti PILIH dan gondok, untuk mengajukan klaim yang masuk akal untuk menjadi postingrelasional. [Sunting] Bahasa Basis Data Artikel utama: bahasa definisi data, manipulasi data bahasa, dan bahasa Query Bahasa database yang berdedikasi bahasa pemrograman, disesuaikan dan dimanfaatkan untuk * Mendefinisikan database (yaitu, spesifik tipe data dan hubungan di antara mereka), * Memanipulasi isinya (misalnya, memasukkan kejadian data baru, dan memperbarui atau

menghapus yang sudah ada), dan * Permintaan itu (yaitu, menghitung dan mengambil informasi berdasarkan data). Bahasa database adalah data-spesifik-model. Mereka biasanya memiliki perintah untuk menginstruksikan pelaksanaan operasi yang diinginkan dalam database. Setiap perintah tersebut setara dengan ekspresi kompleks (program) dalam bahasa pemrograman biasa, dan dengan demikian pemrograman di didedikasikan (database) bahasa menyederhanakan tugas penanganan database jauh. Sebuah ekspresi dalam bahasa database secara otomatis diubah (oleh kompilator atau interpreter, sebagai bahasa pemrograman biasa) untuk sebuah program komputer yang tepat yang berjalan saat mengakses database dan memberikan hasil yang dibutuhkan. Berikut ini adalah contoh penting: [Sunting] SQL untuk model Relasional Artikel utama: SQL Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. Sebuah model bahasa utama Relasional didukung oleh semua DBMS relasional dan standar. [Sunting] OQL untuk model Obyek Artikel utama: OQL Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. Model Obyek bahasa standar (oleh Kelompok Manajemen Data Object) yang telah mempengaruhi desain dari beberapa bahasa query baru seperti JDOQL dan EJB QL, meskipun mereka tidak dapat dianggap sebagai rasa yang berbeda dari OQL. [Sunting] XQuery untuk model XML Artikel utama: XQuery dan XML Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. XQuery adalah bahasa database berbasis XML (juga bernama XQL). [Sunting] database arsitektur Melihat kemerdekaan juga data Arsitektur database dapat dilihat, sampai batas tertentu, sebagai perluasan dari pemodelan data. Hal ini digunakan untuk dengan mudah jawaban yang berbeda kebutuhan pengguna akhir dari database yang sama. Sebagai contoh, departemen keuangan perusahaan perlu rincian pembayaran dari semua karyawan sebagai bagian dari biaya perusahaan, namun tidak banyak rincian lain tentang karyawan, yang merupakan kepentingan departemen sumber daya manusia. Jadi departemen yang berbeda perlu pandangan yang berbeda dari database perusahaan, yang keduanya termasuk pembayaran karyawan, mungkin dalam tingkat yang berbeda detail (dan disajikan dalam bentuk visual yang berbeda). Untuk memenuhi kebutuhan tersebut secara efektif arsitektur database terdiri dari tiga tingkatan: eksternal, konseptual dan internal. Jelas memisahkan tiga tingkat merupakan ciri utama dari implementasi model database relasional yang mendominasi database abad ke-21. [7] * Tingkat eksternal mendefinisikan bagaimana setiap jenis pengguna akhir organisasi memahami data masing-masing yang relevan dalam database, yaitu, yang diperlukan pengguna akhir yang berbeda pandangan. Sebuah database tunggal dapat memiliki sejumlah pandangan di tingkat eksternal.

* Tingkat konseptual menyatukan berbagai pandangan eksternal ke dalam satu kesatuan yang koheren, pandangan global [7]. Ini menyediakan-denominator umum dari semua pandangan eksternal. Ini terdiri dari semua pengguna akhir data generik yang diperlukan, yaitu, semua data dari pandangan mana pun mungkin diturunkan / dihitung. Hal ini disediakan dalam cara paling sederhana mungkin data generik tersebut, dan terdiri dari tulang punggung dari database. Ini adalah keluar dari ruang lingkup dari pengguna akhir-database berbagai, dan melayani pengembang aplikasi database dan didefinisikan oleh database administrator yang membangun database. * Tingkat internal (atau tingkat fisik) adalah sebagai masalah sesungguhnya bagian dari implementasi database (lihat bagian bawah). Hal ini berkaitan dengan biaya, skalabilitas kinerja, dan hal-hal operasional lainnya. Ini berkaitan dengan tata letak penyimpanan tingkat konseptual, menyediakan penyimpanan-mendukung struktur seperti indeks, untuk meningkatkan kinerja, dan kadang-kadang menyimpan data pandangan individu (pandangan terwujud), dihitung dari data generik, jika kinerja ada pembenaran untuk redundansi tersebut. Ini menyeimbangkan semua kinerja eksternal pandangan 'persyaratan, mungkin bertentangan, dalam upaya untuk mengoptimalkan penggunaan database secara keseluruhan dengan semua yang akhir menggunakan sesuai dengan tujuan database dan prioritas. Semua tiga tingkat dipertahankan dan diperbarui sesuai dengan perubahan kebutuhan oleh database administrator yang sering juga berpartisipasi dalam desain database (lihat di bawah). Arsitektur tiga-tingkat database di atas juga berkaitan dengan dan dimotivasi oleh konsep kemerdekaan Data yang telah dijelaskan untuk waktu yang lama sebagai properti database yang diinginkan dan merupakan salah satu kekuatan pendorong utama awal dari model relasional. Dalam konteks arsitektur di atas itu berarti bahwa perubahan yang dibuat pada tingkat tertentu tidak mempengaruhi definisi dan software yang dikembangkan dengan antarmuka tingkat yang lebih tinggi, dan sedang dimasukkan pada tingkat yang lebih tinggi secara otomatis. Misalnya, perubahan di tingkat internal tidak mempengaruhi program aplikasi yang ditulis menggunakan antarmuka tingkat konseptual, yang menyimpan pekerjaan perubahan substansial yang akan dibutuhkan sebaliknya. Singkatnya, konseptual adalah tingkat tipuan antara internal dan eksternal. Di satu sisi memberikan pandangan umum dari database, independen dari struktur yang berbeda pandang eksternal, dan di sisi lain tidak rumit dengan detail bagaimana data disimpan atau dikelola (tingkat internal). Pada prinsipnya setiap tingkat, dan bahkan setiap tampilan eksternal, dapat disajikan dengan model data yang berbeda. Dalam praktek biasanya DBMS tertentu menggunakan model data yang sama untuk kedua eksternal dan tingkat konseptual (misalnya, model relasional). Tingkat internal membutuhkan tingkat yang berbeda detail dan menggunakan jenis struktur data sendiri, biasanya berbeda dalam sifat dari struktur tingkat eksternal dan konseptual yang terkena pengguna akhir (misalnya, model data di atas): Sementara eksternal dan tingkat konseptual terfokus pada aplikasi pengguna akhir, perhatian tingkat internal rincian pelaksanaan yang efektif. [Sunting] Database keamanan Artikel utama: keamanan database Keamanan database berhubungan dengan semua berbagai aspek melindungi isi database, pemilik, dan penggunanya. Hal ini berkisar dari perlindungan dari database yang tidak sah yang disengaja digunakan untuk mengakses database yang tidak disengaja oleh entitas yang tidak sah

(misalnya, seseorang atau sebuah program komputer). Berikut ini adalah bidang utama dari keamanan database (di antara banyak lainnya). [Sunting] Kontrol akses Artikel utama: Akses kontrol Database kontrol akses yang berhubungan dengan mengendalikan (orang atau program komputer tertentu) diijinkan untuk mengakses informasi apa dalam database. Informasi dapat terdiri dari objek database tertentu (misalnya, mencatat jenis, catatan tertentu, struktur data), perhitungan tertentu atas benda tertentu (misalnya, permintaan jenis, atau pertanyaan tertentu), atau menggunakan jalur akses khusus ke mantan (misalnya, menggunakan indeks tertentu atau struktur data lainnya untuk mengakses informasi). Database kontrol akses yang ditetapkan oleh khusus (oleh pemilik database) personil yang berwenang yang menggunakan didedikasikan dilindungi keamanan antarmuka DBMS. [Sunting] Keamanan data Artikel utama: data keamanan dan Enkripsi Definisi keamanan data bervariasi dan mungkin tumpang tindih dengan aspek keamanan database lain. Secara berhubungan dengan melindungi potongan tertentu dari data, baik secara fisik (yaitu, dari korupsi, atau perusakan, atau penghapusan, misalnya, melihat keamanan fisik), atau penafsiran mereka, atau bagian dari mereka untuk informasi yang bermakna (misalnya, dengan melihat string bit yang mereka terdiri dari, menyimpulkan spesifik kredit yang sahnomor kartu, misalnya, lihat enkripsi data). [Sunting] Basis Data Audit Artikel utama: Audit database Audit database terutama melibatkan pemantauan bahwa tidak ada pelanggaran keamanan, dalam segala aspek, telah terjadi. Jika pelanggaran keamanan ditemukan maka semua tindakan perbaikan yang mungkin diambil. [Sunting] Desain database Artikel utama: Desain database Desain database dilakukan sebelum membangun untuk memenuhi kebutuhan end-user dalam sistem informasi aplikasi / mengingat bahwa database dimaksudkan untuk mendukung. Desain database mendefinisikan data yang diperlukan dan struktur data yang terdiri dari database seperti. Sebuah desain biasanya dilakukan menurut tiga tingkatan umum arsitektur database (melihat arsitektur database di atas). Pertama, tingkat konseptual dirancang, yang mendefinisikan gambar over-semua / melihat dari database, dan mencerminkan semua elemen dunia nyata (entitas) database bermaksud untuk model, serta hubungan antara mereka. Di atasnya tingkat eksternal, berbagai pandangan dari database, dirancang sesuai dengan (mungkin sama sekali berbeda) kebutuhan spesifik pengguna akhir jenis. Pandangan yang lebih eksternal dapat ditambahkan kemudian. Eksternal views persyaratan dapat memodifikasi desain dari tingkat konseptual (yaitu, menambah / menghapus entitas dan hubungan), tetapi biasanya tingkat konseptual dirancang dengan baik untuk aplikasi juga mendukung sebagian besar pandangan eksternal yang dibutuhkan. Pandangan konseptual juga menentukan tingkat internal (yang terutama berkaitan dengan tata letak data dalam penyimpanan) untuk sebagian besar. Eksternal views persyaratan dapat menambahkan mendukung struktur penyimpanan, seperti indeks, untuk

meningkatkan kinerja. Biasanya lapisan internal dioptimalkan untuk kinerja puncak, dengan cara rata-rata yang memperhitungkan persyaratan kinerja account (mungkin bertentangan) pandangan eksternal yang berbeda menurut kepentingan relatif mereka. Sementara desain tingkat konseptual dan eksternal biasanya dapat dilakukan secara independen dari setiap DBMS (paket desain DBMS-independent software ada, mungkin dengan interface untuk beberapa DBMS populer tertentu), desain tingkat internal yang sangat bergantung pada kemampuan internal dan struktur data spesifik DBMS digunakan. Sebuah cara yang umum untuk melaksanakan desain tingkat konseptual adalah dengan menggunakan model Entity-relationship (ERM) (baik salah satu dasar, dan dengan peningkatan kemungkinan bahwa ia telah pergi atas), karena memberikan persepsi, langsung intuitif elemen aplikasi. Sebuah pendekatan alternatif, yang mendahului ERM, menggunakan model Relasional dan dependensi (hubungan matematika) antara data untuk menormalkan database, yaitu, untuk menentukan ("optimal") hubungan (tipe data tupple) dalam database. Meskipun tubuh besar penelitian ada untuk metode ini adalah lebih kompleks, kurang intuitif, dan tidak lebih efektif daripada metode ERM. Jadi normalisasi kurang digunakan dalam praktek daripada metode ERM. Aspek lain dari desain database adalah keamanan. Ini melibatkan kedua mendefinisikan kontrol akses ke objek database (misalnya, Entitas, Views) serta mendefinisikan tingkat keamanan dan metode untuk data sendiri (lihat keamanan database di atas). [Sunting] Entitas dan hubungan Artikel utama: Badan-model hubungan Metode desain database yang paling umum didasarkan pada model hubungan Entity (ERM, atau ER model). Model ini memandang dunia dengan cara yang sederhana tapi sangat kuat: Ini terdiri dari "Entitas" dan "Hubungan" antara mereka. Oleh database terdiri dari jenis entitas dan hubungan, masing-masing dengan atribut yang didefinisikan (jenis lapangan) bahwa model beton entitas dan hubungan. Pemodelan database dengan cara ini biasanya menghasilkan salah satu yang efektif dengan sifat yang diinginkan (seperti dalam beberapa bentuk normal, lihat normalisasi bawah). Model tersebut dapat diterjemahkan ke setiap model data lain (misalnya, model relasional) yang diperlukan oleh setiap DBMS khusus untuk membangun database yang efektif. [Sunting] normalisasi database Artikel utama: normalisasi database Dalam desain database relasional, proses pengorganisasian hubungan database untuk meminimalkan redundansi disebut normalisasi. Tujuannya adalah untuk menghasilkan hubungan yang terstruktur dengan baik sehingga penambahan, penghapusan, dan modifikasi lapangan dapat dibuat hanya dalam satu relasi (tabel) tanpa khawatir tentang penampilan dan update dari bidang yang sama dalam hubungan lainnya. Proses ini algoritmik dan berdasarkan dependensi (hubungan matematika) yang ada di antara jenis bidang hubungan '. Hasil proses membawa hubungan database ke "bentuk normal" tertentu. Ada beberapa bentuk normal dengan sifat yang berbeda. [Sunting] membangun database, memelihara, dan tuning Database siklus-hidup Artikel utama: penyetelan database

Setelah merancang database untuk aplikasi tiba tahap membangun database. Biasanya sebuah tujuan umum yang sesuai DBMS dapat dipilih untuk dimanfaatkan untuk tujuan ini. Sebuah DBMS menyediakan antarmuka pengguna yang dibutuhkan untuk digunakan oleh database administrator (misalnya, data bahasa definisi antarmuka) untuk menentukan struktur data aplikasi yang dibutuhkan di dalam model data masing-masing DBMS itu. Antarmuka pengguna lain digunakan untuk memilih parameter yang dibutuhkan DBMS (seperti keamanan terkait, parameter alokasi penyimpanan, dll). Ketika database sudah siap (semua data struktur dan komponen lain yang diperlukan didefinisikan) itu biasanya diisi dengan data aplikasi awal yang (inisialisasi database, yang biasanya sebuah proyek yang berbeda, dalam banyak kasus menggunakan antarmuka khusus DBMS yang mendukung penyisipan massal) sebelum membuat itu operasional. Dalam beberapa kasus database menjadi operasional sementara kosong dari data aplikasi, dan data akumulasi sepanjang operasi. Setelah menyelesaikan pembangunan database dan membuat operasional tiba tahap pemeliharaan database: parameter database Berbagai mungkin perlu perubahan dan tuning untuk performa yang lebih baik, data aplikasi struktur dapat diubah atau ditambah, baru program aplikasi terkait dapat ditulis untuk menambah fungsionalitas aplikasi, dll [Sunting] Implementasi: Database sistem manajemen atau Bagaimana persyaratan penggunaan database yang terpenuhi Artikel utama: Database sistem manajemen Sebuah sistem manajemen database (DBMS) adalah sistem yang memungkinkan untuk membangun dan memelihara database, serta memanfaatkan data dan mengambil informasi dari itu. Sebuah DBMS mendefinisikan tipe database yang mendukung, serta fungsionalitas dan kemampuan operasional. Sebuah DBMS menyediakan proses internal untuk aplikasi eksternal yang dibangun pada mereka. Akhir-pengguna beberapa aplikasi spesifik seperti biasanya terkena hanya untuk aplikasi itu dan tidak secara langsung berinteraksi dengan DBMS. Jadi pengguna akhir menikmati efek dari DBMS yang mendasarinya, tapi internal yang benar-benar tak terlihat bagi pengguna-akhir. Desainer database dan database administrator berinteraksi dengan DBMS melalui interface khusus (seperti antarmuka bahasa definisi data) untuk membangun dan mempertahankan 'database, dan dengan demikian membutuhkan pengetahuan lebih banyak dan pemahaman tentang bagaimana DBMS beroperasi dan DBMS' aplikasi antarmuka eksternal dan parameter tuning. Sebuah DBMS terdiri dari perangkat lunak yang beroperasi database, menyediakan penyimpanan, akses, keamanan, backup dan fasilitas lainnya untuk memenuhi persyaratan yang dibutuhkan. DBMS dapat dikategorikan menurut model database (s) yang mereka mendukung, seperti relasional atau XML, jenis (s) dari komputer mereka mendukung, seperti cluster server atau telepon seluler, bahasa query (s) bahwa akses database, seperti SQL atau XQuery, kinerja perdagangan-off, seperti skala maksimum atau kecepatan maksimum atau orang lain. Beberapa DBMS mencakup lebih dari satu entri di kategori ini, misalnya, mendukung bahasa query ganda. Contoh dari beberapa DBMS umum digunakan adalah MySQL, PostgreSQL, Microsoft Access, SQL Server, Oracle, Sybase, dll software database biasanya mendukung Open Database Connectivity (ODBC) standar yang memungkinkan database untuk mengintegrasikan (sampai

batas tertentu) dengan database lainnya. Pengembangan tujuan umum dewasa DBMS biasanya memakan waktu beberapa tahun dan banyak pria-tahun. Pengembang DBMS biasanya memperbarui produk mereka untuk mengikuti dan memanfaatkan kemajuan dalam komputer dan teknologi penyimpanan. Beberapa produk DBMS seperti Oracle dan IBM DB2 telah di on-akan pembangunan sejak tahun 1970-an 1980an. Karena DBMS terdiri dari pasar ekonomis yang signifikan, komputer dan vendor penyimpanan sering memperhitungkan persyaratan rekening DBMS dalam rencana pembangunan mereka sendiri. [Sunting] Komponen utama DBMS Berikut ini adalah komponen utama DBMS: * DBMS interface - Mereka merupakan sarana untuk berkomunikasi dengan DBMS dan untuk melakukan semua operasi pada database, seperti mendefinisikan tipe data, menetapkan tingkat keamanan, memperbarui data, query database, dll Sebuah antarmuka dapat berupa user interface ( misalnya, biasanya untuk database administrator), atau antarmuka pemrograman aplikasi (API) yang digunakan untuk komunikasi antara program aplikasi dan DBMS. * Bahasa mesin Database - Kebanyakan operasi pada database dilakukan melalui ekspresi dalam bahasa Database (lihat di atas). Bahasa ada untuk definisi data, manipulasi data dan query (misalnya, SQL), serta untuk menentukan berbagai aspek keamanan, dan banyak lagi. Ekspresi Bahasa dimasukkan ke DBMS melalui antarmuka yang tepat. Sebuah mesin proses ekspresi bahasa bahasa (oleh kompilator atau interpreter bahasa) untuk mengekstrak operasi database dari ekspresi dengan cara yang mereka dapat dieksekusi oleh DBMS. * Query optimizer - Melakukan optimasi query pada setiap query untuk memilih untuk itu rencana query yang paling efisien (urutan parsial (pohon) operasi) akan dieksekusi untuk menghitung hasil query. * Database mesin - Melakukan operasi database diterima pada objek database, biasanya pada tingkat yang lebih tinggi representasi mereka. * Penyimpanan mesin - menerjemahkan operasi untuk operasi tingkat rendah pada bit penyimpanan (lihat di bawah). * Mesin Transaksi - untuk tujuan kebenaran dan kehandalan yang paling DBMS operasi internal dilakukan dikemas dalam transaksi (lihat di bawah). Transaksi juga dapat ditentukan eksternal ke DBMS untuk merangkum kelompok operasi. Mesin transaksi melacak semua transaksi dan mengelola eksekusi mereka sesuai dengan aturan transaksi (misalnya, kontrol konkurensi yang tepat, dan melakukan tepat atau abort untuk masing-masing). * Keamanan mesin - Mengelola semua aspek keamanan database dalam DBMS. Menafsirkan dan melakukan yang berkaitan dengan keamanan operasi, dan melakukan semua yang dibutuhkan tugas keamanan lainnya. [Sunting] database penyimpanan Artikel utama: Komputer penyimpanan data Penyimpanan database adalah wadah dari perwujudan fisik dari database. Ini terdiri dari tingkat (fisik) internal dalam arsitektur database di atas. Ini juga berisi semua informasi yang dibutuhkan (misalnya, metadata, "data tentang data", dan internal struktur data) untuk merekonstruksi tingkat Konseptual dan Eksternal tingkat dari tingkat internal bila diperlukan. Meskipun biasanya diakses oleh DBMS melalui sistem operasi yang mendasari (dan sering memanfaatkan sistem file

sistem operasi 'sebagai perantara untuk tata letak penyimpanan), penyimpanan properti dan pengaturan konfigurasi yang sangat penting bagi operasi yang efisien dari DBMS, dan dengan demikian erat dipelihara oleh database administrator. Sebuah DBMS, sementara di operasi, selalu memiliki database-nya berada di beberapa jenis penyimpanan (misalnya, Komputer Komputer memori dan penyimpanan data eksternal), sebagaimana ditentukan oleh teknologi komputer kontemporer. Data database dan informasi yang diperlukan tambahan kode ke dalam bit, mungkin dalam jumlah yang sangat besar. Data biasanya berada dalam penyimpanan pada struktur yang terlihat sama sekali berbeda dari cara melihat data di tingkat konseptual dan eksternal, tetapi dalam cara yang mencoba untuk mengoptimalkan (yang terbaik) rekonstruksi tingkat ini 'ketika dibutuhkan oleh pengguna dan program, serta seperti untuk komputasi tambahan jenis informasi yang dibutuhkan dari data (misalnya, ketika query database). Pada prinsipnya penyimpanan database (sebagai penyimpanan data komputer secara umum) dapat dilihat sebagai ruang alamat linier (pohon-suka adalah deskripsi yang lebih akurat), di mana setiap bit data memiliki alamat unik dalam ruang alamat ini. Praktis hanya persentase yang sangat kecil dari alamat disimpan sebagai titik referensi awal (yang juga membutuhkan penyimpanan), dan sebagian besar data database diakses oleh tipuan menggunakan perhitungan perpindahan (jarak dalam bit dari titik referensi) dan struktur data (lihat di bawah) yang menentukan jalur akses (menggunakan pointer) untuk semua data yang diperlukan dengan cara yang efektif, dioptimalkan untuk operasi data yang diperlukan akses. [Sunting] Data [Sunting] Coding data dan Kesalahan-kode koreksi Artikel utama: Kode, pengkodean karakter, dan deteksi kesalahan dan koreksi * Data dikodekan dengan menetapkan pola bit untuk setiap karakter alfabet bahasa, angka, pola-pola numerik lainnya, dan objek multimedia. Ada banyak standar untuk encoding (misalnya, ASCII). * Dengan menambahkan bit untuk setiap unit dikodekan, redundansi memungkinkan kedua untuk mendeteksi kesalahan dalam data yang dikodekan dan mengoreksi mereka berdasarkan algoritma matematika. Kesalahan terjadi secara teratur dalam probabilitas rendah karena nilai bit acak membalik, atau "sedikit kelelahan fisik," hilangnya bit fisik dalam penyimpanan kemampuannya untuk mempertahankan nilai dibedakan (0 atau 1), atau karena kesalahan dalam komunikasi antar atau intra-komputer . Sekelompok bit rusak fisik (tidak selalu sedikit cacat spesifik dikenal; definisi kelompok tergantung pada perangkat penyimpanan khusus) biasanya otomatis berpagar keluar, diambil dari penggunaan oleh perangkat, dan diganti dengan kelompok lain berfungsi setara dalam perangkat, dimana nilai bit dikoreksi dikembalikan (jika mungkin). [Sunting] kompresi data Artikel utama: kompresi data Metode kompresi data yang memungkinkan dalam banyak kasus untuk mewakili string bit dengan string sedikit lebih pendek ("kompres") dan merekonstruksi string asli ("dekompresi") bila diperlukan. Hal ini memungkinkan untuk memanfaatkan penyimpanan secara substansial kurang (puluhan persen) untuk berbagai jenis data pada perhitungan biaya lebih (kompres dan dekompresi bila diperlukan). Analisis trade-off antara tabungan biaya penyimpanan dan biaya perhitungan terkait dan penundaan mungkin dalam ketersediaan data dilakukan sebelum memutuskan apakah akan menyimpan data tertentu dalam database dikompresi atau tidak.

Kompresi data biasanya dikontrol melalui antarmuka DBMS itu definisi data, tetapi dalam beberapa kasus mungkin default dan otomatis. [Sunting] Data enkripsi Artikel utama: Kriptografi Untuk alasan keamanan jenis tertentu dari data (misalnya, informasi kartu kredit) dapat disimpan dalam penyimpanan dienkripsi untuk mencegah kemungkinan rekonstruksi informasi yang tidak sah dari potongan snapshot penyimpanan (diambil baik melalui kerentanan tak terduga dalam DBMS, atau lebih mungkin, dengan melewati itu). Enkripsi data biasanya dikontrol melalui antarmuka DBMS itu definisi data, tetapi dalam beberapa kasus mungkin default dan otomatis. [Sunting] Data jenis penyimpanan Artikel ini mungkin memerlukan pembersihan untuk memenuhi standar kualitas Wikipedia. (Pertimbangkan untuk menggunakan petunjuk yang lebih spesifik sampai bersih.) Harap memperbaiki artikel ini jika Anda bisa. Halaman pembicaraan mungkin berisi saran. (Juli 2011) Seperti biasa dalam teknologi komputer saat ini database terdiri dari bit (biner digit yang memiliki dua negara: 0 atau 1). Ini koleksi bit menggambarkan baik data database berisi dan metadata yang terkait (yaitu, data yang menjelaskan data yang terdapat dan memungkinkan program komputer untuk memanipulasi data database benar). Ukuran database saat ini dapat puluhan terabyte, di mana byte adalah delapan bit. Perwujudan fisik dari sedikit dapat menggunakan berbagai teknologi yang sudah ada, sementara teknologi baru dan ditingkatkan terus-menerus dalam pengembangan. Contoh umum adalah: * Magnetic menengah (misalnya, dalam disk Magnetic) - Orientasi daerah magnetik pada permukaan bahan (dua arah, untuk 0 dan 1). * Random-access memory (RAM) - Negara sirkuit elektronik miniatur terdiri dari beberapa transistor (dua negara untuk 0 dan 1). Kedua contoh masing-masing untuk dua jenis penyimpanan utama: * Non-Volatile penyimpanan dapat mempertahankan bit nya negara (0s dan 1s) tanpa catu daya listrik, atau bila catu daya terganggu; * Volatile penyimpanan kehilangan nilai bit ketika catu daya terganggu (misalnya, isinya dihapus). Unit penyimpanan yang canggih, yang dapat, pada kenyataannya, efektif komputer paralel khusus yang mendukung sejumlah besar penyimpanan, biasanya harus mencakup juga komponen dengan penyimpanan volatile. Beberapa unit seperti menggunakan baterai yang dapat menyediakan tenaga untuk beberapa jam dalam kasus gangguan daya eksternal (misalnya, lihat Symmetrix EMC) dan dengan demikian mempertahankan isi bagian volatile penyimpanan utuh. Tepat sebelum baterai seperti perangkat perangkat kehilangan kekuasaan mereka biasanya secara otomatis punggung-up porsi konten volatile dan menutup off untuk melindungi data. Database biasanya terlalu mahal (dalam hal kepentingan dan kebutuhan investasi dalam sumber daya (misalnya, waktu, uang) untuk membangun mereka) akan hilang dengan gangguan daya. Jadi pada setiap titik waktu sebagian besar konten mereka berada dalam penyimpanan

nonvolatile. Bahkan jika untuk alasan operasional potongan yang sangat besar dari mereka berada di volatile penyimpanan (misalnya, puluhan Gigabytes dalam memori komputer yang mudah menguap, untuk di-memori database), sebagian besar ini didukung dalam penyimpanan nonvolatile. Sebuah porsi yang relatif kecil ini, yang sementara mungkin tidak memiliki cadangan nonvolatile, dapat direkonstruksi dengan benar prosedur pemulihan otomatis database setelah kehilangan konten volatile penyimpanan. * Volatile penyimpanan - misalnya, dalam prosesor, DRAM, dll * Non-volatile storage - misalnya, ROM, EPROM, Magnetic disk drive, Flash memori dan drive, array Penyimpanan, dll [Sunting] metrik Penyimpanan Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. * Volatile / Non-Volatile. * Biaya medium (misalnya, per Megabyte), Biaya untuk beroperasi (biaya energi yang dikonsumsi per satuan waktu). * Kecepatan akses (misalnya, byte per detik). * Granularity - dari halus sampai kasar (ukuran misalnya, dalam byte operasi akses). * Keandalan (probabilitas dari nilai bit perubahan spontan dalam berbagai kondisi). * Sebanyak mungkin Maksimal dari menulis (dari setiap bit tertentu atau kelompok tertentu dari bit, karena "kelelahan fisik sedikit," kehilangan kemampuan untuk membedakan antara 0, 1 negara karena perubahan banyak negara, misalnya, di memori Flash). * Daya yang dibutuhkan untuk beroperasi (Energi per waktu, energi per byte diakses), efisiensi energi, panas menghilang. * Kemasan kepadatan (misalnya, jumlah byte yang realistis per unit volume) [Sunting] Data dan perangkat penyimpanan antarmuka mereka Artikel utama: perangkat penyimpanan data Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. Umum kemasan: * Aplikasi spesifik sirkuit terpadu (ASIC) - biasanya terdiri dari komponen penyimpanan terkecil yang tersedia, dan dapat menggunakan berbagai teknologi (misalnya, ROM, RAM, EEPROM, Flash memori, dll); komponen khas dalam komputer, Drives, dan array penyimpanan. * Drive - sebuah kandang yang mungkin mencakup beberapa komponen ASIC, lebih untaian elektronik, dan mungkin komponen mekanik (misalnya, disk Hard drive, Tape drive, Flash drive memori); mungkin sangat canggih dengan fungsi diuraikan. * Penyimpanan array - Biasanya mencakup beberapa (diganti) drive; sebagian besar dengan daya komputasi yang cukup tambahan (dengan prosesor dan jaringan internal cepat) untuk secara efektif mengelola drive kolektif, terdiri dari pada kenyataannya komputer khusus penyimpanan; bentuk yang paling digunakan dari eksternal (ke komputer ) teknologi penyimpanan (misalnya, Symmetrix EMC). ASIC komponen biasanya menggunakan antarmuka swasta dan biasanya tertanam dalam papan sirkuit cetak (PCB) yang dapat menggunakan interface bus komputer standar (misalnya, PCI

Konvensional, PCI Express, dll). Drive dan penyimpanan array menggunakan interface penyimpanan standar (misalnya, saluran Serat, iSCSI, SATA, dll). Sebuah array penyimpanan tunggal dapat menggunakan beberapa interface dari berbagai jenis. Sementara perangkat ASIC paling biasanya memungkinkan manipulasi data pada tingkat bit, banyak dari mereka memberikan perintah untuk memindahkan seluruh kelompok bit, kadangkadang cukup besar. Drive dan berbagai interface biasanya memindahkan kelompok besar bit yang disebut blok. Beberapa jenis array menyediakan sistem file dan jenis antarmuka objek dibangun di atas interface blok. [Sunting] Melindungi penyimpanan konten perangkat: Perangkat replikasi dan RAID Artikel utama: RAID Lihat juga replikasi Disk penyimpanan Sementara kelompok kerusakan bit dapat diselesaikan dengan deteksi kesalahan dan koreksi mekanisme (lihat di atas), penyimpanan kerusakan perangkat membutuhkan solusi yang berbeda. Solusi berikut umumnya digunakan dan berlaku untuk perangkat penyimpanan yang paling: * Device replikasi - Sebuah solusi umum untuk masalah ini adalah terus menjaga salinan identik dari konten perangkat pada perangkat lain (biasanya dari jenis yang sama). Sisi bawah adalah bahwa ini ganda penyimpanan, dan kedua perangkat (salinan) perlu diperbarui bersamaan dengan beberapa overhead dan mungkin beberapa penundaan. Sisi atas adalah bersamaan mungkin membaca dari sebuah kelompok data yang sama oleh dua proses independen, yang meningkatkan kinerja. Ketika salah satu perangkat direplikasi terdeteksi menjadi rusak, salinan lainnya masih operasional, dan sedang digunakan untuk menghasilkan salinan baru yang lain (diganti, tapi biasanya tersedia operasional stand by) perangkat. * Redundant Array disk independen (RAID) - Metode ini generalizes replikasi perangkat di atas dengan memungkinkan satu perangkat dalam grup perangkat N untuk gagal dan digantikan dengan konten dipulihkan (replikasi Device RAID dengan N = 2). RAID kelompok N = 5 atau N = 6 yang umum. N> 2 menghemat penyimpanan, ketika membandingkan dengan N = 2, pada biaya pengolahan yang lebih baik selama operasi rutin (dengan kinerja yang sering dikurangi) dan cacat penggantian perangkat. [Sunting] database tata letak penyimpanan Bit Database santai dalam penyimpanan data-struktur dan pengelompokan yang dapat mengambil keuntungan dari kedua algoritma efektif dikenal untuk mengambil dan memanipulasi mereka dan sifat penyimpanan sendiri. Biasanya penyimpa an itu sendiri adalah desain untuk memenuhi persyaratan dari berbagai daerah yang ekstensif memanfaatkan penyimpanan, termasuk database. Sebuah DBMS yang aktif secara bersamaan selalu memanfaatkan beberapa jenis penyimpanan (misalnya, Komputer memori, dan Komputer penyimpanan data eksternal), dengan metode tata letak masing-masing. [Sunting] database hirarki storage Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membut uhkan ekspansi. Sebuah database, sedangkan dalam operasi, berada serentak di beberapa jenis penyimpanan. Dengan sifat komputer kontemporer paling bagian database aktif di dalam sebuah komputer

berada (sebagian direplikasi) dalam penyimpanan volatile (misalnya, memori komputer). Observasi: Saat ini ada korelasi antara kecepatan dan biaya. Jalur akses data - hirarki penyimpanan dengan kecepatan (biaya). Misalnya, Register - Memory - Cache (hirarki) - Flash - disk magnetik - Magnetic tape - Optical disk [Sunting] Struktur data Artikel utama: Database struktur penyimpanan Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. Sebuah struktur data adalah sebuah konstruk abstrak yang embeds data dengan cara yang didefinisikan dengan baik. Struktur data yang efisien memungkinkan untuk memanipulasi data dalam cara yang efisien. Manipulasi data dapat meliputi penyisipan data, penghapusan, memperbarui dan pengambilan dalam berbagai modus. Suatu jenis struktur data tertentu mungkin sangat efektif dalam operasi tertentu, dan sangat tidak efektif pada orang lain. Sebuah tipe struktur data yang dipilih pada pengembangan DBMS terbaik untuk memenuhi operasi yang diperlukan untuk jenis data yang berisi. Jenis struktur data yang dipilih untuk tugas tertentu biasanya juga mempertimbangkan jenis penyimpanan yang berada dalam (misalnya, kecepatan akses, ukuran potongan penyimpanan minimal diakses, dll). Dalam beberapa administrator database DBMS memiliki fleksibilitas untuk memilih diantara pilihan struktur data berisi data pengguna untuk alasan kinerja. Kadang-kadang struktur data memiliki parameter dipilih untuk menyempurnakan kinerja database. . Database dapat menyimpan data dalam struktur data jenis banyak [8] Contoh umum adalah sebagai berikut: * Memerintahkan / unordered flat file * Hash tabel * B + pohon * ISAM * Tumpukan [Sunting] Aplikasi data dan DBMS Data Sebuah DBMS yang khas tidak dapat menyimpan data dari aplikasi itu melayani saja. Dalam rangka untuk menangani data aplikasi DBMS kebutuhan untuk menyimpan data ini dalam struktur data yang terdiri dari data tertentu sendiri. Selain itu DBMS perlu struktur data sendiri dan banyak jenis data pembukuan seperti indeks dan log. Data DBMS merupakan bagian integral dari database dan dapat terdiri dari sebagian besar dari itu. [Sunting] pengindeksan database Artikel utama: Indeks (database) Pengindeksan adalah teknik untuk meningkatkan kinerja database. Banyak jenis indeks saham milik umum bahwa mereka menghilangkan kebutuhan untuk memeriksa setiap entri ketika menjalankan sebuah query. Dalam database besar, hal ini dapat mengurangi waktu query / biaya oleh perintah besarnya. Bentuk paling sederhana dari indeks adalah daftar diurutkan nilai-nilai

yang dapat dicari menggunakan pencarian biner dengan referensi yang berdekatan dengan lokasi entri, analog dengan indeks di bagian belakang buku. Data yang sama dapat memiliki beberapa indeks (sebuah database karyawan bisa diindeks oleh nama belakang dan tanggal menyewa.) Indeks mempengaruhi kinerja, tapi tidak hasil. Desainer database dapat menambahkan atau menghapus indeks tanpa mengubah logika aplikasi, mengurangi biaya pemeliharaan database tumbuh dan berkembang penggunaan database. Mengingat pencarian tertentu, query optimizer DBMS 'bertanggung jawab untuk merancang strategi yang paling efisien untuk menemukan data pencocokan. Optimizer memutuskan yang indeks atau indeks untuk digunakan, bagaimana menggabungkan data dari berbagai bagian database, bagaimana menyediakan data dalam urutan yang diminta, dll Indeks dapat mempercepat mengakses data, tetapi mereka mengkonsumsi ruang dalam database, dan harus diperbarui setiap kali data yang diubah. Indeks sehingga dapat mempercepat akses data tetapi lambat pemeliharaan data. Kedua sifat menentukan apakah suatu indeks yang diberikan adalah senilai biaya. [Sunting] Basis Data pengelompokan (Juga telah disebut sebagai pengelompokan Rekam) Dalam banyak kasus perbaikan kinerja substansial yang diperoleh jika jenis objek database yang biasanya digunakan bersama-sama diletakkan dalam penyimpanan dalam jarak, yang berkerumun. Hal ini biasanya memungkinkan untuk mengambil obyek terkait yang diperlukan dari penyimpanan dalam jumlah minimum operasi masukan (masing-masing memakan waktu kadang-kadang secara substansial). Bahkan untuk di memori database pengelompokan memberikan keuntungan kinerja akibat pemanfaatan umum cache besar untuk input-output operasi dalam memori, dengan perilaku yang dihasilkan serupa. Sebagai contoh mungkin bermanfaat untuk cluster catatan item dalam saham dengan semua catatan masing-masing pesanan. Keputusan apakah objek kluster atau kelompok tertentu atau tidak tergantung pada statistik pemanfaatan benda-benda ', ukuran objek, ukuran cache, jenis penyimpanan, dll Dalam sebuah database relasional clustering dua relasi masing-masing "Produk" dan "Perintah" hasil dalam menyelamatkan mahal pelaksanaan operasi Gabung antara dua relasi setiap kali seperti bergabung dengan diperlukan dalam query (hasil bergabung sudah siap dalam penyimpanan dengan clustering, yang tersedia untuk digunakan). [Sunting] database terwujud dilihat Artikel utama: tampilan terwujud Seringkali redundansi penyimpanan digunakan untuk meningkatkan kinerja. Sebuah contoh umum adalah menyimpan pandangan terwujud, yang sering dibutuhkan pandangan Eksternal (melihat arsitektur database di atas). Menyimpan pandangan eksternal seperti menghemat komputasi mahal dari mereka setiap kali mereka dibutuhkan. Overhead terkait untuk memelihara mereka, selain redundansi penyimpanan, memperbarui mereka setiap kali data asli mereka berubah. Analisis penghematan keseluruhan versus biaya menentukan apakah tampilan terwujud dihasilkan atau tidak. [Sunting] replikasi database objek Artikel utama: replikasi database

Lihat juga Replikasi di bawah ini Kadang-kadang database mempekerjakan redundansi penyimpanan dengan replikasi objek database untuk meningkatkan ketersediaan data (baik untuk meningkatkan kinerja simultan pengguna akhir akses ke objek database yang sama, dan untuk menyediakan ketahanan dalam kasus kegagalan parsial dari sebuah database terdistribusi). Update objek direplikasi perlu disinkronkan. [Sunting] transaksi database Artikel utama: transaksi database Artikel ini mungkin memerlukan pembersihan untuk memenuhi standar kualitas Wikipedia. (Pertimbangkan untuk menggunakan petunjuk yang lebih spesifik sampai bersih.) Harap memperbaiki artikel ini jika Anda bisa. Halaman pembicaraan mungkin berisi saran. (Juli 2011) Seperti halnya dengan setiap sistem perangkat lunak, DBMS yang beroperasi di lingkungan komputasi yang rusak rentan terhadap kegagalan dari berbagai jenis. Kegagalan dapat merusak database masing-masing kecuali tindakan khusus dilakukan untuk mencegah hal ini. Sebuah DBMS mencapai tingkat tertentu toleransi kesalahan oleh encapsulating dalam database transaksi unit kerja (program dijalankan) dilakukan pada database yang bersangkutan. [Sunting] Aturan ACID Artikel utama: ACID Kebanyakan DBMS menyediakan beberapa bentuk dukungan untuk transaksi, yang memungkinkan beberapa data item yang akan diperbarui secara konsisten, sehingga pembaruan yang merupakan bagian dari transaksi berhasil atau gagal dalam serempak. Yang disebut ACID peraturan, dirangkum di sini, mencirikan perilaku ini: * Atomicity: Entah semua perubahan data dalam suatu transaksi harus terjadi, atau tidak satupun dari mereka. Transaksi ini harus diselesaikan, atau yang lain itu harus dibatalkan (digulung kembali). * Konsistensi: Setiap transaksi harus menjaga konsistensi peraturan dideklarasikan untuk database. * Isolasi: Dua transaksi konkuren tidak dapat mengganggu satu sama lain. Hasil antara dalam satu transaksi harus tetap terlihat dengan transaksi lainnya. Bentuk paling ekstrim isolasi adalah serializability, artinya transaksi yang terjadi bersamaan, bukan dapat dilakukan dalam beberapa seri, tanpa mempengaruhi hasil akhir. * Daya tahan: Selesai transaksi tidak dapat dibatalkan kemudian atau hasil mereka dibuang. Mereka harus bertahan melalui (misalnya) restart DBMS. Dalam prakteknya, banyak DBMSs memungkinkan relaksasi selektif aturan-aturan untuk menyeimbangkan perilaku yang sempurna dengan kinerja optimal. [Sunting] Isolasi, kontrol konkurensi, dan mengunci Artikel utama: kontrol Concurrency, Isolasi (sistem database), dan Two-phase locking Kontrol konkurensi penting atas kebenaran transaksi dilaksanakan bersamaan dalam DBMS, yang merupakan mode eksekusi umum untuk alasan kinerja. Perhatian utama dan tujuan kontrol concurrency adalah isolasi.

* Isolasi - Isolasi mengacu pada kemampuan satu transaksi untuk melihat hasil transaksi lainnya. Isolasi yang lebih besar biasanya mengurangi kinerja dan / atau concurrency, yang mengarah DBMSs untuk memberikan pilihan administratif untuk mengurangi isolasi. Sebagai contoh, dalam database yang menganalisis tren daripada melihat tingkat detail rendah, meningkatkan kinerja mungkin membenarkan memungkinkan pembaca untuk melihat perubahan yang tidak mengikat ("kotor dibaca".) Sebuah cara yang umum untuk mencapai isolasi adalah dengan mengunci. Ketika transaksi memodifikasi sumber daya, DBMS berhenti transaksi lainnya dari juga modifikasi, biasanya dengan menguncinya. Kunci juga menyediakan satu metode untuk memastikan data yang tidak berubah sementara transaksi sedang membaca atau bahkan yang tidak berubah sampai suatu transaksi yang pernah membaca telah selesai. Jenis Lock * - Kunci dapat dibagi [9] atau eksklusif, dan dapat mengunci pembaca dan / atau penulis. Kunci dapat dibuat secara implisit oleh DBMS ketika transaksi melakukan operasi, atau secara eksplisit atas permintaan transaksi. Berbagi kunci memungkinkan beberapa transaksi untuk mengunci sumber yang sama. Kunci berlanjut sampai semua transaksi tersebut lengkap. Kunci eksklusif dimiliki oleh satu transaksi dan mencegah transaksi lainnya dari mengunci sumber yang sama. Baca kunci biasanya bersama, dan mencegah transaksi lainnya dari memodifikasi sumber daya. Menulis kunci yang eksklusif, dan mencegah transaksi lainnya dari memodifikasi sumber daya. Pada beberapa sistem, menulis kunci juga mencegah transaksi lainnya dari membaca sumber daya. DBMS implisit kunci data ketika update, dan mungkin juga melakukannya ketika dibaca. Transaksi secara eksplisit mengunci data untuk memastikan bahwa mereka dapat menyelesaikan tanpa komplikasi. Kunci eksplisit mungkin berguna untuk beberapa tugas administratif [10]. [11] Mengunci dapat secara signifikan mempengaruhi kinerja database, khususnya dengan transaksi besar dan kompleks dalam lingkungan yang sangat bersamaan. * Mengunci granularitas - Kunci bisa kasar, yang meliputi seluruh database, halus, meliputi item data tunggal, atau menengah yang mencakup pengumpulan data seperti semua baris dalam tabel RDBMS. * Deadlock - Deadlock terjadi ketika dua transaksi masing-masing memerlukan data yang lain telah terkunci secara eksklusif. Deteksi Deadlock dilakukan oleh DBMS, yang kemudian dibatalkan salah satu transaksi dan memungkinkan yang lainnya untuk menyelesaikan. [Sunting] optimasi Query Artikel utama: optimasi Query dan optimasi Pertanyaan Permintaan adalah permintaan informasi dari database. Hal ini dapat yang sederhana seperti "menemukan alamat seseorang dengan SS # 123-123-1234," atau lebih kompleks seperti "menemukan rata-rata gaji dari semua orang yang bekerja di California antara usia 30 hingga 39." Pertanyaan hasil yang dihasilkan oleh database yang relevan mengakses data dan

memanipulasi dengan cara yang menghasilkan informasi yang diminta. Karena struktur database yang kompleks, dalam banyak kasus, dan terutama untuk query tidak-sangat-sederhana, data yang dibutuhkan untuk query dapat dikumpulkan dari database dengan mengakses dengan cara yang berbeda, melalui data yang berbeda-struktur, dan dalam urutan yang berbeda. Setiap cara yang berbeda biasanya memerlukan waktu pemrosesan yang berbeda. Pengolahan kali dari query yang sama mungkin memiliki varians yang besar, dari sepersekian detik ke jam, tergantung pada cara yang dipilih. Tujuan dari optimasi query adalah untuk menemukan cara untuk memproses query yang diberikan dalam waktu yang minimal. Varians kemungkinan besar dalam waktu yang membenarkan melakukan optimasi query, meskipun menemukan cara optimal yang tepat untuk mengeksekusi query, di antara semua kemungkinan, biasanya sangat kompleks, memakan waktu dengan sendirinya, mungkin terlalu mahal, dan sering praktis tidak mungkin. Dengan demikian optimasi query biasanya menggunakan perkiraan untuk akal sehat dan beberapa alternatif optimal dibandingkan untuk menyediakan dalam waktu yang wajar "cukup baik" solusi yang biasanya tidak menyimpang jauh dari optimal yang tepat. Pendekatan ini efektif dan untuk permintaan banyak mungkin membuat perbedaan dalam waktu pelaksanaan antara detik ke jam, atau antara menit ke hari. Optimasi query telah menjadi area penelitian yang luas. [Sunting] pengembangan aplikasi dan dukungan pemeliharaan Wiki surat w cropped.svg Bagian ini membutuhkan ekspansi. Sebuah DBMS biasanya bermaksud untuk menyediakan lingkungan yang nyaman untuk mengembangkan dan kemudian menjaga aplikasi yang dibangun sekitar masing-masing tipe database. Sebuah DBMS baik menyediakan alat-alat seperti, atau memungkinkan integrasi dengan alat eksternal tersebut. Contoh untuk alat berhubungan dengan desain database, pemrograman aplikasi, pemeliharaan program aplikasi, database kinerja analisis dan monitoring, pemantauan konfigurasi database, konfigurasi hardware dan DBMS terkait pemetaan database (terutama untuk DBMS terdistribusi), alokasi penyimpanan dan pemantauan database yang tata letak, migrasi penyimpanan, dll

Program komputer atau sering kali disingkat sebagai program adalah serangkaian instruksi yang ditulis untuk melakukan suatu fungsi spesifik pada komputer.[1] Komputer pada dasarnya membutuhkan keberadaan program agar bisa menjalankan fungsinya sebagai komputer, biasanya hal ini dilakukan dengan cara mengeksekusi serangkaian instruksi program tersebut pada prosesor.[2] Sebuah program biasanya memiliki suatu bentuk model pengeksekusian tertentu agar dapat secara langsung dieksekusi oleh komputer. Program yang sama dalam format kode yang dapat dibaca oleh manusia disebut sebagai kode sumber, bentuk program yang memungkinkan programmer menganalisis serta melakukan penelaahan algoritma yang digunakan pada program tersebut. Kode sumber tersebut pada akhirnya dikompilasi oleh utilitas bahasa pemrograman tertentu sehingga membentuk sebuah program. bentuk alternatif lain model pengeksekusian sebuah program adalah dengan menggunakan bantuan interpreter, kode sumber tersebut langsung dijalankan oleh utilitas interpreter suatu bahasa pemrograman yang digunakan.

Beberapa program komputer dapat dijalankan pada sebuah komputer pada saat bersamaan, kemampuan komputer untuk menjalankan beberapa program pada saat bersamaan disebut sebagai multitasking. Program komputer dapat dikategorikan menurut fungsinya; perangkat lunak sistem atau perangkat lunak aplikasi.

Daftar isi
[sembunyikan]

1 Pemrograman komputer
○ ○

1.1 Paradigma 1.2 Kompilasi atau interpretasi 2.1 Program terpancang 2.2 Pemrograman manual 2.3 Pembuatan program otomatis

2 Eksekusi dan penyimpanan
○ ○ ○

• • •

3 Eksekusi simultan 4 Lihat pula 5 Rujukan

[sunting] Pemrograman komputer
Artikel utama untuk bagian ini adalah: Pemrograman komputer
#include <stdio.h> int main() { printf("Hello world!\n"); return 0; }

Kode sumber sebuah program yang ditulis dengan bahasa pemrograman C Pemrograman komputer merupakan suatu proses iteratif penulisan dan penyuntingan kode sumber sehingga membentuk sebuah program. Penyuntingan kode sumber meliputi proses pengetesan, analisis, pembetulan kesalan, pengoptimasian algoritma, normalisasi kode, dan kadang-kadang pengkoordinasian antara satu programmer dengan programmer lainnya jika sebuah program dikerjakan oleh beberapa orang dalam sebuah tim. Seorang praktisi yang memiliki keahlian untuk melakukan penulisan kode dalam bahasa pemrograman disebut sebagai programmer komputer atau programmer, pengembang perangkat lunak, atau koder. Istilah rekayasa perangkat lunak (bahasa Inggris: Software engineering) seringkali digunakan karena proses penulisan program tersebut dipandang sebagai suatu disiplin ilmu perekayasaan.

[sunting] Paradigma
Artikel utama untuk bagian ini adalah: Paradigma pemrograman

Program komputer dapat dikategorikan menurut paradigma bahasa pemrograman yang digunakannya. Dua paradigma utama yang umum digunakan adalah imperatif dan deklaratif. Program yang ditulis dalam bahasa pemrograman imperatif biasanya memiliki algoritma yang ditulis dalam serangkaian klausal pendeklarasian, ekspresi aritmatis, dan sejumlah perintah.[3] Pendeklarasian meliputi pendeklarasian variabel serta tipe data atas variabel tersebut, contoh: var x: integer; Penggunaan ekpresi operasi aritmatis yang menghasilkan nilai, contoh: 2 + 2 menghasilkan nilai 4. Dan perintah yang melingkupi pendelegasian nilai atas hasil dari operasi aritmatis tersebut ke dalam sebuah variabel, contoh: x := 2 + 2; if x = 4 then lakukan_sesuatu(); Salah satu bentuk kritik atas implementasi imperatif ini adalah efek samping yang timbul atas pendelegasian perintah terhadap variabel yang berada diluar cakupan dari fungsi tersebut atau lebih dikenal sebagai non-local variable.[4] Program yang ditulis dengan bahasa deklaratif meliputi sejumlah properti yang harus dipenuhi untuk mendapatkan suatu bentuk hasil tertentu. Properti tersebut tidak mencerminkan suatu gambaran atas proses kerja suatu program namun merupakan suatu bentuk deklarasi relasional matematis atas sejumlah objek melaui properti-propertinya. Dua bagian utama atas pemrograman deklaratif adalah bahasa pemrograman fungsional dan bahasa pemrograman logikal. Prinsip dasar dibalik bahasa pemrograman fungsional (Haskell) adalah mencegah timbulnya efek samping seperti yang terdapat pada model pemrograman imperatif sehingga membuatnya lebih mudah untuk digunakan membuat program yang melakukan sejumlah operasi matematis.[4] Sementara itu, prinsip dari sebuah bahasa pemrograman logikal (Prolog) adalah mendefinisikan permasalahan yang hendak diselesaikan, tujuan yang hendak dicapai, dan membiarkan sistem melakukan analisis atas detil solusi terhadap permasalahan tersebut.[5] Tujuan utama atas sebuah program didefinisikan dengan cara membuat sejumlah tujuan-tujuan yang lebih kecil, kemudian pada tiap-tiap tujuan tersebut secara lebih lanjut didefinisikan tujuan-tujuan lain yang lebih kecil lagi, dan begitu seterusnya. Jika suatu arahan tujuan yang didefinisikan gagal digunakan untuk menemukan solusi atas suatu permasalahan, maka arahan tujuan anakan yang lebih kecil akan di telusuri ulang, dan arahan lainnya akan diujicobakan. Bentuk dari cara sebuah program dibuat bisa berupa tekstual ataupun visual. Dalam pemrograman visual, elemen-elemen program biasanya dimanipulasi secara grafis, sementara bila dibuat secara tekstual artinya sebuah program ditulis secara manual.

[sunting] Kompilasi atau interpretasi
Program komputer dalam bentuk yang dapat dibaca oleh manusia biasanya disebuat sebagai kode sumber. Kode sumber dapat dikonversikan menjadi bentuk berkas yang dapat dieksekusi secara langsung oleh komputer. Proses pengkonversian ini disebut sebagai proses kompilasi dan biasanya dilakukan sebuah program utilitas dari bahasa pemrograman yang digunakan yang disebut sebagai kompiler. Pada beberapa bahasa pemrograman tertentu, kode sumber dapat langsung dieksekusi sebagai sebuah program dengan menggunakan bantuan utilitas yang disebut sebagai interpreter. Baik melalui proses kompilasi ataupun interpretatif, eksekusi program dapat dilakukan dalam sebuah proses batch tanpa membutuhkan interaksi dengan manusia, namun program interpretatif memungkinkan pengguna untuk menulis perintah dalam suatu sesi interaktif. Pada kasus ini sebuah program dieksekusi sebagai sebuah perintah, yang kemudian dieksekusi baik secara serial ataupun paralel. Bahasa pemrograman yang menyediakan fitur interaktif seperti ini dinamakan sebagai bahasa skrip.

Kompiler digunakan untuk menerjemahkan kode sumber dari suatu bahasa pemrograman menjadi kode objek ataupun kode mesin. Kode objek biasanya membutuhkan proses lebih lanjut sehingga dapat menjadi kode mesin, dan kode mesin merupakan instruksi-instruksi yang dikenali dan dapat secara langsung dieksekusi oleh prosesor. Program komputer yang telah terkompilasi biasanya disebut sebagai berkas eksekutabel, ataupun berkas biner; yang merujuk pada bentuk sistem biner yang digunakan untuk menyimpan kode mesin tersebut. Program komputer yang diinterpretasikan -baik secara batch ataupun dalam modus interaktifbiasanya akan diterjemahkan terlebih dulu ke dalam sejumlah token baru kemudian dieksekusi, atau bisa juga token-token tersebut dioptimasi lebih lanjut sehingga menjadi sejumlah instruksi yang memiliki tingkat efisiensi yang lebih baik dan disimpan sebagai berkas P-Code terpisah untuk dieksekusi kemudian oleh interpreter. BASIC, Perl, dan Python merupakan beberapa contoh dari bahasa pemrograman yang menyediakan fasilitas penerjemahaan langsung. Alternatif lainnya, program komputer yang ditulis dalam bahasa pemrograman Java merupakan hasil kompilasi kode sumber ke dalam bytcode yang kemudian dieksekusi oleh interpreter yang disebut sebagai mesin virtual java. Kerugian utama pemanfaatan interpreter adalah unjuk kerja program biasanya lebih lambat dibandingkan dengan program yang dikompilasi terlebih dulu. Namun keuntungannya proses pengembangan perangkat lunak biasanya bisa dilakukan lebih cepat karena proses pengetesan atas berjalannya program dapat dilakukan dalam waktu yang relatif singkat. Tanpa memerlukan tahapan-tahapan kompilasi sebelumnya. Kerugian lainnya adalah, untuk dapat menjalankan program tersebut, utilitas interpreter harus disertakan dalam setiap pendistribusian, berbeda halnya dengan program terkompilasi yang dapat didistribusikan tanpa menyertakan kompiler bahasa yang digunakan karena sifatnya yang sudah dalam bentuk kode mesin. Umumnya saat ini bahasa-bahasa pemrograman interpretatif telah dilengkapi pula dengan kompiler JIT (Just in Time) yang akan menganalisis serta menerjemahkan instruksi-instruksi yang paling sering digunakan ke dalam bahasa mesin pada saat program dijalankan sehingga tingkat unjuk kerjanya dapat ditingkatkan mengimbangi unjuk kerja program yang terkompilasi.

[sunting] Eksekusi dan penyimpanan
Sebuah program komputer biasanya akan disimpan terlebih dahulu dalam memori utama (RAM) komputer sebelum dijalankan yang biasanya dilakukan oleh sistem operasi. Prosesor kemudian akan mengeksekusi program tersebut, instruksi demi instruksi sampai program tersebut diterminasi. Sebuah program yang tengah dieksekusi oleh prosesor dinamakan sebagai proses.[6] Terminasi ataupun penghentian eksekusi sebuah program biasanya terjadi baik karena permintaan dari pengguna, interupsi pengguna, kesalahan atas program itu sendiri, ataupun kesalahan atas perangkat keras yang digunakan.

[sunting] Program terpancang

microcontroller di sebelah kanan dari USB flash drive di atas dikontrol melalui sebuah program terpancang. Beberapa program komputer tertentu dipancangkan langsung pada perangkat kerasnya sebagai program yang dipanggil untuk kebutuhan identifikasi serta inisialisasi atas berbagai aspek untuk memastikan perangkat keras tersebut berfungsi.[7] Saat proses inisialisasi tersebut, program terpancang tersebut akan dipanggil oleh sistem operasi, program terpancang tersebut kemudian akan menjembatani penggunaan perangkat keras tersebut sehingga sistem operasi dapat menggunakannya dengan baik.[8]

[sunting] Pemrograman manual

pengalih untuk input manual pada sebuah komputer Data General Nova 3 Program komputer awalnya diinput secara manual ke prosesor utama dengan memanfaatkan sejumlah pengalih sebagai representasi atas instruksi yang atas status konfigurasi on/off. Setelah menetapkan konfigurasi tersebut, tombol eksekusi akan ditekan. Proses ini kemudian dilakukan secara iteratif. Program komputer dalam sejarahnya pernah juga ditulis melalui paper tape' atau punched cards. Setelah dimasukkan dan alamat awal eksekusi telah dimasukkan, tombol eksekusi akan ditekan.[9]

[sunting] Pembuatan program otomatis
Pemrograman generatif merupakan sebuah tipikial dari pemrograman komputer yang akan membuat kode sumber melalui kelas-kelas generik, prototipe, aspek, templat, dan pembuat kode (code generator) untuk meningkatkan produktifitas programmer. Kode sumber yang dibuat oleh utilitas pemrograman tersebut misalnya pemroses templat pada sebuah IDE. Bentuk yang paling sederhana adalah pemroses makro yang terdapat pada bahasa pemrograman C.

[sunting] Eksekusi simultan
Umumnya sistem operasi yang ada saat ini sudah mendukung pemanfaatan multitasking yang memungkinkan beberapa program komputer dijalankan pada saat yang bersamaan di sebuah komputer. Untuk dapat menjalankan beberapa program tersebut pada saat yang bersamaan, sistem operasi memanfaatkan mekanisme penjadualan proses yang merupakan suatu mekanisme yang akan mengatur pengalihan prosesor dalam melakukan pemrosesan sehingga beberapa program komputer tersebut dapat berinteraksi dengan pengguna saat dijalankan.[10] Di sisi perangkat keras yang digunakan, prosesor modern saat ini umumnya telah mendukung beberapa core prosesor yang dipancangkan sebagai sebuah prosesor yang memungkinkannya menjalankan beberapa program sekaligus.[11] Sebuah program komputer dapat melakukan kalkulasi secara simultan pada beberapa jenis operasi di saat yang bersamaan dengan memanfaatkan thread atau sebagai proses terpisah. Umumnya prosesor yang ada saat ini sudah mendukung arsitektur multithreading yang teroptimasi untuk menjalankan beberapa thread secara efisien.

Pengertian database
Pengertian Database
1. Database adalah kumpulan informasi yang disimpan di dalam komputer secara sistematik

untuk memperoleh informasi dari basis data tersebut.
2. Database adalah representasi kumpulan fakta yang saling berhubungan disimpan secara

bersama, untuk memenuhi berbagai kebutuhan.

3. Database merupakan sekumpulan informasi yang saling berkaitan pada suatu subjek

tertentu untuk tujuan tertentu pula.
4. Database adalah susunan record data operasional lengkap dari suatu organisasi atau

perusahaan, yang diorganisir dan disimpan secara terintegrasi dengan menggunakan metode tertentu sehingga mampu memenuhi informasi yang optimal yang dibutuhkan olehpara pengguna. Asal Mula Istilah Database Istilah “database” berawal dari ilmu komputer. Meskipun kemudian artinya semakin luas, memasukkan hal-hal yang di luar bidang elektronika, artikel mengenai database komputer. Catatan yang mirip dengan database sebenarnya sudah ada sebelum revolusi industri yaitu dalam bentuk buku besar, kuitansi danm kumpulan data yang berhubungan dengan bisnis. Konsep Dasar Database Konsep dasar database adalah kumpulan dari catatan, atau potongan dari pengetahuan. Sebuah database memiliki penjelasan terstruktur dari jenis fakta yang tersimpan di dalamnya: penjelasan ini disebut skema. Ada banyak cara untuk mengorganisasi skema, atau memodelkan struktur database: ini dikenal sebagai database model atau model data. Model yang umum digunakan sekarang adalah model relasional, yang menurut istilah yaitu mewakili semua informasi dalam bentuk tabel yang saling berhubungan dimana setiap tabel terdiri dari baris dan kolom (definisi yang sebenarnya menggunakan terminologi matematika). Dalam model ini, hubungan antar tabel diwakili dengan menggunakan nilai yang sama antar tabel. Perangkat Untuk Membuat Database. Database dapat dibuat dan diolah dengan menggunakan suatu program komputer, yaitu yang biasa disebut dengan software (perangkat lunak).Software yang digunakan untuk mengelola dan memanggil kueri (query) database disebut Database Management System (DBMS) atau jika diterjemahkan kedalam bahasa indonesia berarti “Sistem Manajemen Basis Data”. DBMS terdiri dari dua komponen, yaitu Relational Database Management System (RDBMS) dan Overview of Database Management System (ODBMS). RDBMS meliputi Interface Drivers, SQL Engine, Transaction Engine, Relational Engine, dan Storage Engine. Sedangkan ODBMS meliputi Language Drivers,Query Engine, Transaction Engine, dan Storage Engine. Sedangkan level dari softwarenya sendiri, terdapat dua level software yang memungkinkan untuk membuat sebuah database antara lain : • High Level Software dan Low Level Software. Yang termasuk di dalam High Level Software, antara lain Microsoft SQL Server, Oracle, Sybase, Interbase, XBase, Firebird, MySQL, PostgreSQL, Microsoft Access, dBase III, Paradox, FoxPro, Visual FoxPro, Arago, Force, Recital, dbFast, dbXL,Quicksilver, Clipper, FlagShip, Harbour, Visual dBase, dan Lotus Smart Suite Approach. Sedangkan yang termasuk di dalam Low Level Software antara lainBtrieve dan Tsunami Record Manager.

Pengertian database menurut para ahli
oleh: AndaiYaniUBB • • Summary rating: 2 stars (5 Tinjauan) Kunjungan : 1423

• •

kata:300

More About : pengertian data base
Pengertian databa

/sort-popular/social-sciences/communication-media-studies/ ª

Menurut Chou, database adalah kumpulan informasi yang bermanfaat yang diorganisasikan ke dalam tatacara yang khusus. Menurut fabbri dan Schwab, database adalah system berkas terpadu yang dirancang terutama untuk

meminimalkan pengulangan (redundancy) data. Sedangkan menurut Date, database dapat dianggap sebagai tempat sekumpulan berkas dan terkomputerisasi, jadi system database menurut Date pada dasarnya adalah system terkomputersisai yang tujuan utamanya adalah melakukan pemeliharaan terhadap informasi dan membuat informasi tersebut tersedia saat dibutuhkan. Jadi secara konsep, database atau basis data adalah kumpulan dari data-data yang membentuk suatu berkas (file) yang saling berhubungan (relation) dengan tatacara yang tertentu untuk membentuk data baru atau infromasi. Atau basis data (database) adalah kumpulan dari data yang saling berhubungan (relation) antara satu dengan yang lainnya yang diorganisasikan berdasarkan skema atau struktur tertentu. Pada komputer, basis data disimpan dalam perangkat hardware penyimpanan, dan dengan software tertentu dimanipulasi untuk kepentingan atau kegunaan tertentu. Hubungan atau relasi data biasanya ditunjukkan dengan kunci (key) dari tiap file yang ada. Sumber: http://id.shvoong.com/social-sciences/communication-mediastudies/2068236-pengertian-database-menurut-para-ahli/#ixzz1PRH5iwsH

KONSEP DASAR DATABASE Sebelum memulai mendesain dan membangun database dengan menggunakan program aplikasi database Ms. Access, terlebih dahulu kita harus lebih mengenal lagi apa yang dimaksud dengan database. Pengertian Database: 1. Database merupakan sekumpulan informasi yang saling berkaitan pada suatu subjek tertentu pada tujuan tertentu pula. 2. Database adalah susunan record data operasional lengkap dari suatu organisasi atau perusahaan, yang diorganisir dan disimpan secara terintegrasi dengan menggunakan metode tertentu dalam komputer sehingga mampu memenuhi informasi yang optimal yang dibutuhkan oleh para pengguna Banyak sekali kegiatan manusia yang menggunakan komputer sebagai sarana pengolahan data, sehingga diperlukan suatu perangkat lunak database. Jika dikaji lebih mendasar tentang batasan suatu database, maka dapat disebutkan bahwa segala bentuk koleksi data adalah suatu database. Mulai dari kelompok data pegawai, sampai dengan kelompok file, merupakan database.

Definisi dasar struktur database : Data : sekumpulan fakta mengenai objek tertentu, orang dan lain-lain yang dinyatakan dengan angka, huruf, gambar, film, suara dan sebagainya yang relevan dan belum mempunyai arti. Informasi : hasil pengolahan data yang konkrit dan sudah mempunyai arti untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Tabel : merupakan hal yang paling mendasar dalam hal penyimpanan data yang terdiri dari field dan record. Field (kolom) : merupakan elemen dari tabel yang berisikan informasi tertentu yang spesifik tentang subjudul tabel pada sebuah item data. Syarat-syarat pembentukan Field Name pada tabel : a. Harus Unik atau Spesifik b. Boleh disingkat c. Pemisah sebagai pengganti spasi dalam pembentuk field adalah tanda lambang "_" Contoh : Kode Barang menjadi KdBarang, KodeBrg, Kd_Brg, Kd_Barang, Kode_Brg Tanggal Lahir menjadi TglLahir, Tgl_Lahir, Tgl_Lhr Record (baris) : merupakan sekumpulan data yang saling berkaitan tentang sebuah subjek tertentu, misalnya data seorang siswa akan disimpan dalam record yang terdiri dari beberapa kolom/field

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->