DAFTAR ISI

Latar Belakang ............................................................................................................................... 4 Maksud dan Tujuan Panduan ...................................................................................................... 4 Sasaran Pengguna Panduan ........................................................................................................ 4 Sistematika Panduan .................................................................................................................... 5 Cara Penggunaan Panduan ......................................................................................................... 5 Mengapa Harus Memahami Isu .................................................................................................. 7 Apa yang dimaksud dengan isu pembangunan ampl? ........................................................... 7 Dimanakah Informasi tersebut dapat diperoleh? .................................................................... 8 Mengapa harus berangkat dari isu-isu pembangunan AMPL? .......................................... 10 Informasi penting apa saja yang dimaksud dalam isu pembangunan ampl? ................... 10 Isu-isu pembangunan ampl nasional ....................................................................................... 11 Arah dan Sasaran Pencapaian Pembangunan AMPL di Indonesia ................................................. 11 Pembelajaran Pembangunan AMPL ........................................................................................................... 12 Peran dan Tanggung Jawab Daerah dalam Pemenuhan Layanan AMPL di Indonesia ........... 12 isu Pembangunan Daerah .......................................................................................................... 13 Posisi AMPL dalam RPJMD dan dokumen perencanaan terkait...................................................... 13 Kinerja Pembangunan AMPL Daerah ......................................................................................................... 13 Pembelajaran Pembangunan AMPL apa saja yang perlu dipertimbangkan dalam penyusunan renstra ampl? ............................................................................................................................. 15 Peran dan Tanggung Jawab Stakeholders dalam Pemenuhan Layanan AMPL di Daerah .... 16 Peraturan dan Kebijakan Daerah Terkait AMPL ..................................................................................... 16 Bagaimana Menarik Konteks Pembangunan AMPL dalam Penyusunan Renstra ? ......... 16 Mengapa harus renstra ampl .................................................................................................... 18 Apa yang dimaksud perencanaan strategis ............................................................................ 18 Posisi Renstra AMPL dalam Perencanaan Pembangunan Daerah ...................................... 19 Dokumen-dokumen terkait renstra ampl ............................................................................... 20 Dokumen Buku putih ampl ............................................................................................................................ 20 Dokumen Rencana Strategis AMPL ............................................................................................................ 21 Dokumen Strategi Pembangunan Air Minum kabupaten/kota ....................................................... 21 Dokumen Strategi Pembangunan sanitasi kota/kabupaten (SSK).................................................. 21 Tahapan umum penyiapan dokumen renstra ........................................................................ 22 Persiapan penyusunan renstra ampl ........................................................................................ 25 Penyusunan buku putih .................................................................................................................................. 25

1

Survai penilaian Resiko kesehatan Lingkungan (Environmental Health Risk Asessment) ..... 28 Penyiapan dokumen buku putih ................................................................................................................. 28 Proses penyusunan renstra ampl .............................................................................................. 32 Lokakarya penyusunan (pengembangan materi) renstra ampl ....................................................... 32 Kerangka Acuan Lokakarya ..................................................................................................................... 32 Pelaksanaan Lokakarya Pengembangan Materi Renstra AMPL ....................................................... 34 Pertemuan Pendalaman Materi Renstra ................................................................................................... 42 Penyusunan dokumen renstra .................................................................................................. 42 Batasan .................................................................................................................................................................. 42 Outline Renstra AMPL...................................................................................................................................... 42 Penulisan Dokumen Renstra ..................................................................................................... 43 Legitimasi renstra ampl .............................................................................................................. 44 Konsultasi publik................................................................................................................................................ 44 Lokakarya finalisasi renstra ampl ................................................................................................................. 44 Legalisasi dokumen renstra ampl ................................................................................................................ 45 Batasan .......................................................................................................................................... 47 Penyiapan Road Map Pemenuhan Layanan Air Minum daerah .......................................... 47 Persiapan .............................................................................................................................................................. 48 Menetapkan target pencapaian berdasarkan tahun ............................................................................ 48 Menetapkan strategi ........................................................................................................................................ 49 Menetapkan rencana kerja tahunan........................................................................................................... 50 Penjabaran Renstra ke Dalam Program Kerja SKPD ............................................................. 51

2

BAGIAN 1 PENDAHULUAN

3

Keterbatasan sumber daya di daerah dalam penyiapan rencana strategis bidang AMPL merupakan isu yang perlu disikapi. Demikian pula kepedulian daerah untuk menempatkan AMPL sebagai salah satu program prioritas juga memerlukan advokasi. Sasaran pembangunan nasional juga menetapkan sasaran pembangunan bidang air minum dan penyehatan lingkungan. Salah satu upaya yang perlu dilakukan oleh daerah khususnya dari kalangan eksekutif sehingga dapat diketahui secara persis seperti apakah gambaran kinerja layanan AMPL selama ini.LATAR BELAKANG Upaya pemenuhan layanan air minum dan penyehatan lingkungan memerlukan perencanaan yang strategis sehingga arah dari pelaksanaan pembangunan AMPL mengarah pada satu tujuan yang ditetapkan. berapa jiwa yang belum mendapatkan akses layak terhadap layanan AMPL dan apa rencana sistematis yang akan dilakukan. Sektor air minum dan penyehatan lingkungan telah dipahami oleh semua pihak bahwa dengan memperbaiki layanan air minum dan sanitasi dasar akan mampu meningkatkan derajat kesehatan yang pada akhirnya memiliki pengaruh positif terhadap peningkatan produktivitas sumber daya manusia. Untuk mewujdkannya perlu dioperasionalkan secara sistematis di seluruh daerah yang pada akhirnya hasil pembangunan bidang AMPL dapat diagregasi secara nasional apakah secara nasional kita telah mampu memenuhi layanan AMPL sebagaimana ditetapkan dalam RPJMN?. Persoalannya adalah alat dan instrumen untuk membuat semua pemangku keputusan dapat melihat secara jelas seberapa penting AMPL harus dijadikan salah satu prioritas belum tersedia. Sasaran khusus penguna 4 . Para pemangku kepentingan keputusan daerah masih perlu disentuh untuk memahami bahwa AMPL merupakan sektor yang sangat penting. MAKSUD DAN TUJUAN PANDUAN Panduan ini disusun oleh sekretariat proyek WES-Unicef bekerjasama dengan programprogram AMPL terkait dimaksudkan sebagai alat bantu bagi daerah yang akan menyusun Rencana Strategis Pembangunan AMPL. Secara khusus adalah memberikan arahan langkah demi langkah dalam proses penyiapan renstra AMPL. proses pengembangan materi renstra AMPL berikut contoh-contoh praktis sehingga diharapkan panduan ini dapat membantu dan mempermudah daerah dalam proses penyusunan Renstra AMPL. Tujuan umum dari panduan ini adalah memberikan tuntunan bagi daerah dalam melakukan perencanaan strategis bidang AMPL. SASARAN PENGGUNA PANDUAN Sasaran umum pengguna panduan ini adalah pemerintah daerah dalam hal ini Bappeda Kabupaten/kota sebagai institusi perencana dan SKPD terkait sebagai pemangku kepentingan dalam pelaksanaan program pembangunan AMPL. Perencanaan strategis bidang AMPL merupakan tuntutan bagi pemerintah untuk memastikan seluruh pembangunan AMPL berada dalam arusutama memenuhi target nasional umumnya dan khsusnya target di tingkat daerah.

c) proses penyusunan renstra. pengumpulan data sekunder. Untuk kelengkapan panduan agar pengguna dapat mempraktekannya dengan mudah panduan ini dilengkapi dengan modul praktis langkah demi langkah yang akan dilakukan dalam proses penyusunan Renstra AMPL. Panduan ini sudah cukup untuk memandu daerah dalam penyiapan Renstra AMPL sebagai dokumen induk bidang air minum dan penyehatan lingkungan dan contoh praktis penyusunan road map air minum. b) memahami perencanaan Strategis Pembangunan AMPL.panduan adalah kelompok kerja AMPL bagi daerah yang telah membentuk sebagai inisiator penyusunan Renstra AMPL dan program/proyek AMPL yang memfasilitasi daerah dalam upaya keberlanjutan programnya. SISTEMATIKA PANDUAN Panduan ini disusun terdiri dari 2 bagian utama yaitu panduan penyusunan Renstra AMPL dan bagian kedua petunjuk praktis penyiapan strategi pembangunan air minum dan strategi sanitasi dengan urutan: a) memahami isu pembangunan AMPL di semua level. Untuk penyusunan road map sanitasi bisa dilakukan sendiri dengan prinsip-prinsip sebagaimana penyusunan road map air minum. Yang perlu dilakukan daerah dalam penggunaan panduan I antara lain: • • • Melakukan kajian terhadap isu pembangunan AMPL Pengumpulan data sekunder dari laporan terkait dan berbagai sumber yang sesuai Melakukan pertemuan koordinasi pemangku program AMPL untuk menyepakati data dasar dan isu-isu umum AMPL yang akan dijadikan latar belakang dalam dokumen renstra Menyelenggarakan lokakarya pemangku kepentingan dalam pengembangan materi Renstra AMPL Melakukan pertemuan koordinasi lanjutan dalam penyelesaian draft dokumen Renstra AMPL Melakukan dialog publik untuk legitimasi Renstra AMPL dan Melakukan proses legalisasi dokumen renstra AMPL • • • • 5 . d) proses pengembangan materi renstra melalui forum lokakarya dan e) petunjuk praktis bagaimana menyusun strategi operasional pemenuhan sasaran atau target pembangunan AMPL. CARA PENGGUNAAN PANDUAN Penggunaan panduan ini dengan mengikuti langkah demi langkah sejak pemahaman isu pembangunan AMPL. pelaksanaan lokakarya dan drafting renstra AMPL.

BAGIAN 2 MEMAHAMI ISU PEMBANGUNAN AMPL 6 .

Contoh isu. banyak maknanya tergantung kontek pembicaaraannya. Isu menunjuk pada informasi penting tetapi masih bersif rumor dan memerlukan pendalaman atau kejelasan mengenai isu tersebut. Untuk semua yang terlibat dalam penyusunan renstra harus memahami isu atau konteks pembangunan AMPL dan memiliki wawasan yang cukup mengenai sektor air minum dan penyehatan lingkungan. Tanpa memiliki pemahaman dan wawasan yang cukup maka renstra AMPL yang akan disusun tidak akan mampu menjawab permasalahan yang sebenarnya APA YANG DIMAKSUD DENGAN ISU PEMBANGUNAN AMPL? Istilah isu sering dipakai oleh publik atau masyarakat luas. jika isu tersebut positif maka penyikapannya adalah bagaimana hal tersebut bisa ditindaklanjuti dikembangkan dan di tingkatkan. Akan tetapi. Jika isunya negatif maka dalam pembahasan ini diarahkan pada bagaimana mencegahnya atau mengatasinya. Isu bisa berarti dan bisa juga negatif. nasional dan daerah. Pembicaraan isu dalam konteks pembangunan AMPL ini kita batasi sebagai informasi penting yang perlu disikapi. Agenda dunia nasional apa saja yang berkaitan dengan pembangunan air minum? isu nasional • • • • • Mengapa pemerintah harus memperhatikan sektor AMPL? Kebijakan-kebijakan apa sajakah yang dikeluarkan pemerintah menyangkup pembangunan AMPL? Agenda nasional apa sajakah yang berkaitan dengan pembangunan AMPL? Bagaimanakah cakupan layanan AMPL nasional? Tantangan/kendala apa sajakah yang sedang dihadapi pemerintah pusat dalam pembangunan AMPL? isu daerah 7 . atau pernah terlibat kasus yang merugikan negara lalu orang yang mendengar mengatakan “apa kata dunia??” maka isu ini adalah isu negatif. Batasan pengertian isu dalam penyusunan Renstra AMPL adalah informasi-informasi penting menyangkut pembangunan AMPL yang memiliki relevansi dengan “pentingnya” kita menyusun rencana strategis pembangunan AMPL. Beberapa informasi kunci dalam kita memahami isu pembangunan AMPL antara lain: isu dunia • • Mengapa dunia harus memperhatikan sektor air minum dan sanitasi?.MENGAPA HARUS MEMAHAMI ISU Renstra AMPL disusun pada dasarnya untuk menjawab permasalahan pembangunan dibidang air minum dan penyehatan lingkungan. Ruang lingkup isu AMPL mencakup situasi internasional.” menurut informasi yang berkembang si A akan diangkat menjadi menteri pendidikan”. jika si A selama ini dikenal sebagai orang yang tidak pro publik terhadap dunia pendidikan. Kalau si A selama ini dikenal sebagai orang kompeten dan memiliki integritas dalam memperjuangkan dunia pendidikan maka isu tersebut disambut positif.

wsp.org. www. www.org.• • • • • • • Mengapa pemerintah daerah perlu memperhatikan sektor AMPL? Bagaimanakah AMPL di posisikan dalam RPJMD? Berapa cakupan layanan AMPL di daerah? Permasalahan apa sajakah yang dihadapi oleh pemerintah daerah dalam pembangunan AMPL? Upaya-upaya apa sajakah yang telah dilakukan oleh daerah dalam pembangunan AMPL? Bagaimanakah efektfitas upaya pemerintah dalam pembangunan AMPL sampai ini. Permasalahan apa sajakah yang masih dihadapi oleh daerah sehingga perlu menyusun rencana strategis pembangunan AMPL? Struktur informasi mengenai konteks pembangunan AMPL dengan rencana penyusunan Renstra AMPL daerah dapat digambarkan sebagai berikut: Isu Dunia/Internasional Isu nasional Isu daerah keputusanme nyusun renstra VISI MISI pemb AMPL Sasaran dan kebijakan daerah Program dan kegiatan DIMANAKAH INFORMASI TERSEBUT DAPAT DIPEROLEH? Informasi mengenai konteks pembangunan AMPL baik internasional maupun nasional dapat diperoleh dengan mengunjungi website terkait misalnya.org. www. www.undp.unicef.org atau buka google ketik : MDG water and sanitation kemudian klik akan mendapatkan pilihan informasi sebagai berikut:. 8 .ampl.

Contoh diatas adalah konteks pembangunan AMPL global atau skala dunia.ampl. 9 . Untuk informasi yang paling mutakhir atau terupdate pilihlah artikel yang paling atas atau dengan memperhatikan tanggal kapan artikel tersebut dimuat.Setelah melakukan pencarian dengan memilih beberapa informasi yang sesuai. Setelah menetapkan pilihan kemudian di klik dan akan ditemukan contoh informasi sebagai berikut: Pada tulisan DOWNLOAD THE REPORT dapat di klik untuk mengunduh dokumen laporan.id di website AMPL ini sudah cukup informasi yang bisa diakses untuk mendapatkan gambaran situasi nasional mengenai pembangunan AMPL.or. Untuk skala nasional dapat dilakukan pencarian dengan mengunjungi www.

Bahkan di website ini juga banyak tersedia informasi AMPL skala global. ka tingkat nasional dan daerah. Dengan tidak memahami konteks sangat dimungkinkan renstra yang disusun akan tidak konsisten antara visi. misi. yang dikeluarkan oleh dinas kesehatan. Dengan penjelasan di atas dan hasil pencarian sesuai dengan saran maka kita akan mendapatkan informasi mengenai situasi umum AMPL di tingkat dunia. INFORMASI PENTING APA SAJA YANG DIMAKSUD DALAM ISU AP PEMBANGUNAN AMPL? 10 . Di samping informasi umum di website banyak disajikan pengalaman pembelajaran pembangunan AMPL yang sangat berguna informasinya untuk memperkaya bagian latar belakang dalam dokumen renstra AMPL yang akan disusun. kebijakan dan program dengan isu atau permasalahan yang sebenarnya sedang dihadapi pemerintah. dinas Pekerjaan Umum dan informasi lain menyangkut kebijakan daerah. MENGAPA HARUS BERANGKAT DARI ISU-ISU PEMBANGUNAN BERANG ISU AMPL? Langkah ini penting untuk dilakukan agar rencana strategis AMPL akan menjawab permasalahan dan isu AMPL daerah sejalan dengan isu nasional dan dunia.Dari tampilan bisa dilihat dalam kotak berisi INFO TERBARU kemudian di klik untuk mendapatkan informasi seputar situasi pembangunan AMPL nasional. Konteks daerah dalam pembangunan AMPL dapat dibaca pada laporan terkait isusun.

Sasaran pembangunan nasional bidang AMPL telah ditetapkan dalam RPJMN tahun 2010-2014 sebagai berikut: Air Minum Tersedianya akses air minum bagi 70 % penduduk pada akhir tahun 2014 (32% perpipaan . Penjelasan ini akan difokuskan pada situasi nasional dan daerah yang perlu mendapatkan gambaran yang lebih lengkap. Untuk mendorong terjadinya keberlanjutan pembangunan Pemerintah Pusat mengeluarkan Kebijakan Nasional AMPL Berbasis Masyarakat. CWSHP dll. Sanimas DAK.or. Isu dunia bukan berarti tidak penting akan tetapi dengan cukup mengambil informasi kunci dari target MDG air minum dan sanitasi serta data kematian penduduk dunia yang disebabkan oleh faktor air minum dan sanitasi sudah cukup.500 Ha di 100 kawasan strategis perkotaan Air Limbah Persampahan Drainase Dalam upaya pemenuhan layanan AMPL secara nasional Pemerintah Pusat menyediakan perangkat kebijakan dan arahan serta program/proyek pembantuan kepada daerah dalam upaya mendorong percepatan capain oleh masing-masing daerah. Kebijakan dalam upaya percepatan layanan dengan dikeluarkannya PP no 16 tahun 2005 yang menegaskan setiap daerah harus memiliki strategi pembangunan air minum. WSLIC2.id . DAK Air Minum. Dalam upaya memastikan seluruh program AMPL efektif dalam pencapaian 11 . ISU-ISU PEMBANGUNAN AMPL NASIONAL ARAH DAN SASARAN PENCAPAIAN PEMBANGUNAN AMPL DI INDONESIA Sebelum membaca arah dan kebijakan pencapaian pembangunan AMPL nasional ada baiknya terlebih dahulu membaca laporan MDGs air minum dan sanitasi. Untuk mendorong peningkatan kualitas sanitasi Pemerintah Pusat melakukan Program Percepatan Sanitasi Permukiman. Informasi mengenai hal ini dapat di klik pada www. Pamsimas. Beberapa proyek pembantuan di bidang AMPL dalam skala besar antara lain. Untuk mendorong perubahan perilaku sehat dan higiene Pemerintah Pusat mengeluarkan Kebijakan Nasional Sanitasi Berbasis Masyarakat.ampl. Kebijakan Pemerintah Pusat dalam pelaksanaan proyek AMPL pembantuan diarahkan dengan menerapkan pendekatan berbasis masyarakat. 38% non-perpipaan terlindungi) Terciptanya kondisi Stop Buang Air Besar Sembarangan (BABS) hingga akhir tahun 2014 • 10% off-site • 5% sistem pengelolaan air limbah skala kota • 5 % melalui sistem pengelolaan air limbah komunal • 90% on-site Tersedianya akses terhadap pengelolaan sampah bagi 80 % rumah tangga di daerah perkotaan Menurunnya luas genangan sebesar 22.Pada bagian ini sudah mulai mengerucut pada informasi penting yang perlu dicatat dan dijadikan referensi atau dasar pijak dalam proses penyusunan Renstra AMPL.

Informasi penting mengenai pembelajaran pembangunan AMPL antara lain: Pembelajaran keberlanjutan pembangunan AMPL.ampl. Bahwa pembangunan dengan pendekatan berbasis masyarakat akan mendorong masyarakat untuk berkontribusi dan akan meningkatkan efisiensi biaya. • Pemerintah daerah diamanatkan untuk menyiapkan dan melaksanakan strategi pembangunan air minum • Sinergi antar program air minum dan sanitasi perlu dilakukan di daerah • Proyek-proyek AMPL pembantuan merupakan potensi yang harus dikelola secara sinergis di daerah untuk memastikan program tersebut berkontribusi terhadap pembangunan daerah 12 . bahwa pembangunan dengan melibatkan masyarakat dalam seluruh proses pembangunan akan terjamin keberlanjutannya. TUPOKSI pemerintah pusat sekarang bergeser terbatas pada penyediaan kebijakan.id pilih informasi pembelajaran yang sesuai kebutuhan.target nasional. Pembelajaran seputar pelaksanaan pembangunan AMPL juga dapat dibaca pada bab 1 Kebijakan Nasional AMPL.or. NSPM (norma. pedoman dan manual) dan peran pembantuan yang sifatnya terbatas misalnya melalui alokasi khusus (DAK) atau proyek-proyek yang melibatkan kerjasama dengan lembaga donor. Dengan otonomi daerah maka peran tersebut menjadi tanggung jawab pemerintah daerah. PERAN DAN TANGGUNG JAWAB DAERAH DALAM PEMENUHAN LAYANAN AMPL DI INDONESIA Pembangunan AMPL merupakan salah satu peran pemerintah dalam fungsi layanan publik. Diwajibkannya setiap daerah memiliki strategi Sistem Pelayanan Air Minum (SPAM) sebagaimana PP no 16 tahun 2005 menegaskan bahwa daerah merupakan pemegang tanggung jawab utama dalam pemenuhan layanan AMPL. Kata kunci dari penjelasan ini yang perlu dimasukkan dalam latar belakang dan kebijakan daerah pada dokumen renstra AMPL daerah adalah sebagai berikut: • Pemerintah telah menetapkan sasaran pencapaian pembangunan AMPL periode RPJMN 2010-2014 • Sasaran pembangunan nasional AMPL perlu diarusutamakan dalam seluruh perencanaan di daerah. Renstra AMPL disusun sebagai bagian dalam upaya pencapaian sasaran pembangunan AMPL nasional • Penyediaan sarana AMPL merupakan tanggung jawab pemerintah daerah. pemerintah pusat melakukan program sinergi pembangunan AMPL dan diharapkan program sinergi tersebut dijalankan di masing-masing daerah. PEMBELAJARAN PEMBANGUNAN AMPL Informasi mengenai pembelajaran pembangunan AMPL dapat dilakukan pencarian melalui situs www. Huruf miring ini adalah contoh rumusan pembelajaran dan dapat di masukkan ke dalam rasional atau latar belakang dokumen renstra pada saat kita akan menegaskan bahwa daerah perlu meingkatkan peranserta masyarakat. Sebelum era otonomi daerah pemerintah memegang peran lebih besar dalam penyelenggaraan pembangunan untuk sektor AMPL khususnya. standar.

Apakah daerah memiliki dokumen perencanaan AMPL sebagai acuan? c. motivasi dan opportunity to perform (kesempatan untuk berpartisipasi) (Stephen P. Ini berarti posisi AMPL masih lemah dalam pembangunan daerah. Jika AMPL masuk dalam sasaran. KINERJA PEMBANGUNAN AMPL DAERAH Sekilas pengertian. posisi AMPL dalam arah dan sasaran pembangunan yangdimuat dalam RPJMD. Apakah pemberdayaan masyarakat dalam pembangunan AMPL dicerminkan dalam dokumen perencanaan? e. Kinerja merupakan hasil pekerjaan yang mempunyai hubungan kuat dengan tujuan strategis organisasi. 1998) Blumberg dan Pringle : kinerja merupakan fungsi perkalian dari kemampuan. Apakah daerah telah menetapkan sasaran pembangunan AMPL dengan tegas? b. kepuasan konsumen dan memberikan kontribusi ekonomi. dengan rumusan : Kinerja = f (kemampuan x motivasi x opertunity to perform). ( Armstrong dan baron.ISU PEMBANGUNAN DAERAH Untuk memhami konteks pembangunan AMPL di daerah maka kita perlu memperoleh informasi seputar isu-isu pembangunan yang berkaitan dengan layanan AMPL antara lain. Jika kegiatan yang berkaitan AMPL sedikit atau kecil nilainya. pembelajaran-pembelajaran terkait pembangunan AMPL di daerah serta peran stakeholders dalam pembangunan AMPL selama ini. kinerja pembangunan AMPL sampai saat ini.1996 . Apakah alokasi biaya pembangunan untuk AMPL dialokasikan cukup ideal dalam APBD? d. POSISI AMPL DALAM RPJMD DAN DOKUMEN PERENCANAAN TERKAIT Langkah pertama yang perlu dilakukan adalah membaca dokumen RPJMD untuk mendapatkan gambaran apakah AMPL telah tegas dimasukkan dalam sasaran pembangunan? Jika belum nampak secara eksplisit lihatlah pada bagian kebijakan dan program serta pada bagian kegiatan. Apakah upaya perubahan perilaku PHBS dicerminkan dalam kebijakan dan program dengan jelas? Jawaban dari pertanyaan-pertanyaan diatas selanjutnya dapat dirumuskan untuk menjelaskan kondisi eksisting pembangunan AMPL yang akan dimasukkan pada bagian latar belakang pada dokumen Renstra AMPL. kebijakan dan program maka posisi AMPL cukup kuat. Informasi kunci yang perlu didpatkan dalam mempelajari dokumen RPJMD dan dokumen Renstra Dinas Pekerjaan Umum serta Renstra Dinas Kesehatan serta dokuem lain setidaktidaknya antara lain: a. Namun demikian perlu dibuktikan dalam kegiatan. • • Kinerja adalah tentang melakukan pekerjaan dan hasil yang dicapai dari pekerjaan tersebut. Robbins. Apakah sektor sanitasi mendapat perhatian setara dengan air minum? f. 13 . Kinerja adalah tentang apa yang dikerjakan dan bagaimana cara mengerjakannya.

bagaimana cara melaksanakannya serta bagaimana hasilnya. Ketiga cara diatas perlu dilakukan semua. Apakah ada kelembagaan yang khusus menangani kegiatan AMPL? h. Apakah staf SKPD melakukan monitoring dan supervisi yang cukup dalam pelaksanaan pembangunan? g. Apakah pemerintah daerah cukup memberikan respon yang kuat terhadap isu dan pembangunan AMPL? f.• Yang dimaksud dengan Opportunity to Perform adalah kesempatan untuk mencapai kinerja yang lebih tinggi bila mendapat support. Bagaimana kegiatan tersebut dilakukan. Cara ini juga belum cukup untuk memahami informasi kinerja yang lebih luas. apakah memiliki motivasi dan komitmen yang kuat serta kesempatan atau kondisi yang memungkinkan hasil pembangunan AMPL bisa optimal dan berkelanjutan. tercukupi peralatan dan perlengkapan kerja. di mana penyebaran kegiatan tersebut. Hal ini juga lebih efektif melalui lokakarya dan sebagai verifikasi bisa melalui kunjungan lapangan pada daerah yang dinilai berhasil dan yang gagal. Kegiatan apa saja yang dilakukan oleh masing-masing dinas dalam pembangunan air minum dan sanitasi tahun anggaran yang lalu dan tahun anggaran berjalan. Lebih lanjut apakah pemerintah daerah memiliki kemampuan (managerial dan kapasitas SDM). Bagaimana caranya? Untuk memperoleh informasi mengenai kinerja perlu dilakukan dengan tiga cara yaitu kajian terhadap data sekunder dari laporan terkait pembangunan AMPL.1996:233) Kinerja daerah dalam pembangunan AMPL berarti berbica mengenai pelaksanaan kegiatan pembangunan AMPL. adanya aturan dan prosedur kerja (Stephen P. tercukupinya informasi yang diperlukan. Apakah pemerintah memberikan alokasi dana yang cukup untuk operasional dalam pemberdayaan masyarakat dan monitoring? 14 . c. Berapakah cakupan layanan air minum dan sanitasi sampai saat ini? e. ditangani langsung oleh staff SKPD atau dengan memberdayakan masyarakat?. Cara yang efektif untuk ini melalui forum lokakarya. Apakah masyarakat berparisipasi dalam seluruh proses pembangunan AMPL? j. Perlu dicatat data baru merupakan sebagian dari informasi yang sebenarnya untuk itu cara lain perlu dilakukan dengan melakukan kunjungan kajian lapangan. Apakah kegiatan tersebut cukup memadai? Dengan cara tanyakan kepada person yang membidangi di masing-masing dinas SKPD terkait. bantuan atau fasilitas dari luar seperti kondisi tempat kerja. untuk itu perlu digali melalui lokakarya sebagai bagian dari proses penyusunan renstra. Apakah fungsi koordinasi antar SKPD dalam pembangunan AMPL berjalan efektif? i. mana yang lebih dulu tidak masalah yang penting informasi yang diperoleh selengkap dan sedalam mungkin. d. b.Robbins. melalui pihak ketiga?. adanya temen yang mau membantu. Dari proses ini harus diperoleh informasi berapa jumlah kegiatan AMPL secara keseluruhan. Informasi yang perlu digali mengenai kinerja pembangunan AMPL daerah antara lain: a.

Tidak adanya kelembagaan pengelola sarana yang mampu dan berkomitmen telah menjadikan sarana tidak berkelanjutan. 15 . c. Ruang lingkup pembelajaran yang perlu digali dan diangkat dalam rumusan renstra AMPL setidak-tidaknya antara lain: Pembelajaran mengenai keterlibatan masyarakat Pembelajaran mengenai peran supervisi dan pendampingan program Pembelajaran mengenai fungsi dan peran kelembagan dalam koordinasi program Pembelajaran mengenai peran institusi sekolah dan institusi agama dalam promosi HBS e.Melalui forum lokakarya kita perlu menanyakan apakah kita semua cukup yakin apakah pembangunan AMPL selama ini sudah cukup baik dan berkelamnjutan?. b. PEMBELAJARAN PEMBANGUNAN AMPL APA SAJA YANG PERLU DIPERTIMBANGKAN DALAM PENYUSUNAN RENSTRA AMPL? Pembelajaran pembangunan AMPL berdasarkan gambaran kinerja yang selama ini telah dicapai sangat penting dan harus dipertimbangkan dalam penyusunan Renstra AMPL khususnya dalam penetapan kebijakan dan program. d. Pembelajaran mengenai pentingnya memperhatikan aspek kelestarian lingkungan dalam pembangunan AMPL a. sebaliknya kalau kita yakin berkelanjutan pertanyaan lanjutannya adalah bagaimana kita mempertahankan hal yang sudah baik ini. Contoh rumusan pembelajaran pembangunan AMPL di daerah antara lain: • • • • • • Kurangnya supervisi dan pendampingan dalam pelaksanaan pembangunan AMPL telah menjadikan hasil pembangunan tidak berkelanjutan sebagaimana terjadi di desa xxx Pendekatan pembangunan yang berorientasi pada target fisik dan tidak melibatkan masyarakat dalam seluruh proses telah menyebabkan sarana tidak berkelanjutan karena masyarakat tidak merasa memiliki sebagaimana terjadi di desa xxxxx Tidak adanya kontribusi cash masyarakat dalam pembiayaan pembangunan telah menyebabkan rasa ketergantungan dan masyarakat tidak mandiri. Pembelajaran mengenai respon pemerintah terhadap sektor AMPL f. Untuk pengembangan kebijakan yang lebih efektif maka perlu mengambil informasi mengenai faktor yang mempengaruhi mengapa pembangunan AMPL belum berhasil atau belum efekti?. Mengapa pemba-ngunan AMPL berhasil dan mengapa pembangunan gagal. Jika jawabannya tidak kita perlu menggali informasi mengapa kita tidak yakin. Dengan mempromosikan perubahan perilaku bersih dan sehat melalui anak sekolah akan mempercepat kesadaran orang tua dan keluarga untuk menyediakan sarana sanitasi keluarga Keterlibatan tohoh agama dan tokoh masyarakat akan mempercepat proses penyadaran masyarakat terhadap perilaku Hidup Bersih dan Sehat.

Paragraf ketiga kemukakan fakta-fakta kinerja pembangunan AMPL. Jika tidak/belum memiliki kelembagaan AMPL maka kita cukup meberikan penjelasan bahwa kita belum memiliki kelembagaan koordinasi khusus untuk pembangunan AMPL. Untuk itu perlu dikemukanan fakta-fakta yang menunjukkan bahwa AMPL merupakan isu yang harus ditangani secara global.PERAN DAN TANGGUNG JAWAB STAKEHOLDERS DALAM PEMENUHAN LAYANAN AMPL DI DAERAH Keberhasilan pembangunan AMPL tidak terlepas dengan fungsi dan peran kelembagaan bidang AMPL. Dalam latar belakang informasi yang perlu diangkat adalah rasional mengapa kita harus menyusun Renstra AMPL?. Langkah yang pertama kita memilahkan informasi dari skala global. 16 . BAGAIMANA MENARIK KONTEKS PEMBANGUNAN AMPL DALAM PENYUSUNAN RENSTRA ? Setelah kita membahas konteks pembangunan AMPL selanjutnya kita merangkum dan merumuskan informasi-informasi penting yang akan kita masukkan ke dalam dokumen renstra AMPL pada bab pendahuluan bagian latar belakang. nasional dan daerah. Jika ada dalam bentuk apa dan apa inti dari kebijakan tersebut. kita juga perlu menguraikan informasi mengenai apakah sudah ada peraturan atau kebijakan menyangkut pelaksanaan pembangunan AMPL. Sebagai latar belakang dan penjelasan mengenai potensi daerah kita perlu menguraikan status dan keberadaan serta fungsi kelembagaan AMPL yang telah dibentuk (jika ada). apakah kebijakan tersebut sudah dijalankan dengan efektif dan jika belum mengapa. pedoman dan kebijakan dalam bentuk dokumen renstra sebagai acuan pelaksanaan pembangunan AMPL”. Paragraf ke empat jelaskan “atas dasar kondisi global dan nasional serta kewajiban daerah untuk memberikan layanan AMPL dalam rangka peningkatan kesejahteraan masyarakat maka kita perlu mengembangkan arah. paragraf kedua kemukakan fakta nasional termasuk di dalamnya arah dan kebijakan nasional terhadap pembangunan AMPL. PERATURAN DAN KEBIJAKAN DAERAH TERKAIT AMPL Sebagaimana halnya kelembagaan. Iformasi ini penting sebagai dasar untuk menyatakan kita perlu menyusun renstra AMPL dan dijadikan sebagai acuan bersama. Pada paragraf pertama kemukakan informasi global. Kemudian memilih informasi yang sesuai dan mengkonstruksikannya menjadi rumusan yang dapat menggambarkan rasional pentingnya daerah menyusun renstra AMPL. nasional dan daerah. jika belum uraikan mengapa belum berfungsi. untuk itu perlu diupayakan dalam mengawal keberlanjutan pembangunan AMPL. Apakah kelembagaan tersebut sudah cukup otimal fungsi dan perannya.

BAGIAN 3 RENCANA STRATEGIS PEMBANGUNAN AMPL DAERAH 17 .

(Dr. Secara nasional pemerintah telah menetapkan sasaran pembangunan bidang AMPL yang dituangkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) tahun 2010-2015 dan periode-periode sebelumnya. Fakta-fakta tersebut perlu dijelaskan secara jelas misalnya cakupan layanan masih rendah mengapa rendah. karena ketersediaan sumberdaya untuk mengatasi permasalahan juga terbatas.com) perencanaan dalam bahasa inggrisnya disebut planning adalah: “the selecting and relating of fact and the making and using of assumption regarding the future in the visualization and formulating of proposed activities believed necessary to achieve desired result”. Dalam fungsi layanan publik berarti pemerintah daerah bertanggung jawab untuk menyediakan atau memfasilitasi terpenuhinya kebutuhan dasar yang salah satunya adalah air minum dan sanitasi. pembinaan dan layanan publik. Perencanaan strategis menyarankan untuk mengatasi hanya beberapa permasalahan yang utama (yang strategis) saja. Dalam konteks perencanaan pembangunan AMPL maka rencana pembangunan fakta mengenai kondisi saat ini. 18 . Selanjutnya. RPJMN bidang AMPL diarusutama-kan ke dalam mekanisme perencanaan sampai di tingkat daerah. Proses Perencanaan Strategis Kota/Daerah). tipe lainnya antara lain perencanaan komprehensif.MENGAPA HARUS RENSTRA AMPL Pemerintah daerah memiliki fungsi utama yaitu pemerintahan. faktor apa yang mempengaruhiPada intinya perencanaan dibuat sebagai upaya untuk merumuskan apa yang sesungguhnya ingin dicapai oleh sebuah organisasi atau perusahaan serta bagaimana sesuatu yang ingin dicapai tersebut dapat diwujudkan melalui serangkaian rumusan rencana kegiatan tertentu. isu dan permasalahan yang dihadapi dikaitkan dengan upaya pencapaian di masa mendatang yang terukur. Dalam rangka efektivitas pemenuhannya maka harus didukung dengan perencanaan dan arahan untuk dijadikan acuan dalam perencanaan dan penerapan strategi serta pelaksanaan program terkait AMPL. Ir. imajinasi dan kesanggupan melihat ke masa yang akan datang.ngeblok. data dan keterangan kongkret. Achmad Djunaedi. Terry (dalam nozry. Dijelaskan lebih lanjut dari pengertian tersebut antara lain: • • • Perencanaan merupakan kegiatan yang harus didasarkan pada fakta. Perencanaan strategis merupakan salah satu tipe perencanaan. Rencana strategis pembangunan AMPL merupakan pedoman untuk mengarahkan secara sistematis kepada pemerintah daerah dalam menangani pembangunan AMPL menuju suatu kondisi yang diharapkan APA YANG DIMAKSUD PERENCANAAN STRATEGIS Pengertian Perencanaan menurut George R. MUP. Perencanaan mengenai masa yang akan datang dan menyangkut tindakan-tindakan apa yang dapat dilakukan terhadap hambatan yang mengganggu kelancaran usaha. Perencanaan merupakan suatu pekerjaan mental yang memerlukan pemikiran.

dengan memanfaatkan sebanyak-banyaknya pengetahuan antisipatif dan mengorgani-sasikannya secara sistematis untuk usaha-usaha melaksanakan keputusan tersebut dan mengukur hasilnya melalui umpan balik yang sistematis. kebijakan baru dijabarkan dalam program. berangkat dari isu dan permasalahan yang dihadapi. Renstra AMPL disusun untuk mengarahkan SKPD yang membidangi AMPL memiliki pegangan dan acuan yang jelas mengenai apa yang harus direncanakan. sasaran. • Mencakup keputusan-keputusan yang harus diambil untuk dilaksanakan dalam rangka mencapai kondisi layanan AMPL yang lebih baik di masa mendatang • Mempertimbangkan faktor konsekuensi yang harus dihadapi dalam upaya mencapai sasaran pembangunan AMPL • Berorientasi pada kondisi masa mendatang dan memperhitungkan faktor peningkatan kebutuhan sejalan dengan perkembangan dan pertambahan penduduk • Berorientasi pada pencapaian yang bisa diukur dengan menetapkan indikator pencapaian setiap sasaran pembangunan AMPL. akan tetapi dilakukan tinjauan terhadap hasil sebelumnya dan dijabarkan dalam perencanaan selanjutnya. Renstra AMPL tidak akan dan tidak boleh bertentangan dengan RPJMD akan tetapi justru harus bisa menjadi alat untuk menterjemahkannya.Menurut Kementerian PAN Rencana Strategis didefinisikan sebagai proses yang berkelanjutan dan sistematis dari pembuatan keputusan yang berisiko. berapa banyak serta memastikan seluruh program dan kegiatan menuju satu arah pemenuhan layanan AMPL di daerah. POSISI RENSTRA AMPL DALAM PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH Rencana strategis pembangunan AMPL pada dasarnya merupakan piranti atau alat untuk menterjemahkan salah satu sasaran atau kebijakan RPJM daerah dalam pemenuhan layanan AMPL. • Mempergunakan stuktur/kerangka berfikir lojik. isu strategis. Berangkat dari definisi umum diatas jika dikaitkan dengan perencanaan strategis bidang air minum dan penyehatan lingkungan (sanitasi) maka dapat dijabarkan berdasarkan kata kunci sebagai berikut: Proses yang berkelanjutan Sistematis Pembuatan keputusan Resiko Antisipatif Pengukuran hasil • Perencanaan dilakukan tidak hanya sekaligus. proses penyusunannya dilakukan secara partisipatif melibatkan semua pelaku yang berkepentingan dengan layanan air minum dan penyehatan lingkungan. • Untuk memastikan semua pihak menerima dan menjalankan rencana strategis. Renstra AMPL tidak akan menggantikan posisi renstra SKPD akan tetapi justru akan menjadi alat untuk mengoperasionalkan renstra 19 . menetapkan arah untuk masa mendatang. menetapkan misi.

Dengan memiliki kesadaran bahwa air minum dan sanitasi merupakan isu bersama dan perlu diupayakan serta dierjuangan untuk menjadi program prioritas dalam meningkatkan kualitas dan status kesehatan. Setelah Renstra AMPL disusun selanjutnya dijabarkan ke dalam dokumen operasional yang disebut dengan strategi pembangunan air minum kabupaten/kota (Samik) dan strategi pembangunan sanitasi kabupaten/kota (SSK). informasi keuangan (anggaran). area layanan. Peta yang dimaksud meliputi profil sanitasi.. Dari dokumen basis data tersebut selanjutnya dilakukan penyusunan dokumen Rencana Strategis AMPL. maka tidak perlu lagi memperdebatkan mengenai posisi Renstra AMPL.SKPD dalam bidang AMPL Posisi Renstra AMPL terhadap produk perencanaan lainnya digambarkan sebagai berikut: RPJMN Sasar an p emen uh an keb utu han das ar Sasara n lainnya RPJMD Sasar an p emen uh an keb utu han das ar Sasara n lainnya RENSTRA multi sektor lainnya (contoh: renstra pengentasan kemiskinan RENSTRA AMPL Strategi Air Minum REN STRA SKPD PU (Cipta RENSTRA SKPD KESEHATAN RENSTRA SKPD LAIN Kebijakan d an progra m terkait AMPL Strategi Sanitasi Renja SKPD terkait menya ngkut air minum Renja SKPD terkait menya ngkut sa nitasi Pelaksa na na program AM PL di Daera h Dari gambaran diatas jelas dimana poisisi Renstra AMPL dan di mana posisi produk perencanaan lainnya serta bagaimana garis hubungannya. Buku putih dipersiapkan oleh 20 . karena Renstra AMPL adanya karena dibutuhkan daerah untuk menjawab permasalahan dalam penanganan dan pengelolaan program AMPL. dan beberapa analisa isu. DOKUMEN BUKU PUTIH AMPL Buku Putih Sanitasi adalah hasil ‘pemetaan air minum dan sanitasi’ kabupaten/kota berdasarkan data sekunder. DOKUMEN-DOKUMEN TERKAIT RENSTRA AMPL Penyiapan Renstra AMPL mencakup serangkaian proses secara sistematis dimulai dengan penyiapan basis data yang disepakati sebagai rujukan yang selanjutnya disebut “buku putih”.

21 .daerah melalui peran Kelompok Kerja AMPL dengan format beragam sesuai kebutuhan kabupaten/kota bersangkutan Buku putih merupakan dokumen dasar berisi informasi menyeluruh kondisi eksisting pembangunan air minum dan sanitasi. LSM atau kelembagaan lain yang relevan. sub strategi pembangunan air limbah. ringkasan profile potensi isu dan permasalahan AMPL berdasarkan buku putih. Penjabaran sasaran dan kebijakan mencakup penetapan target pencapaian selama lima tahun mendatang. persampahan dan drainase. Data primer diperoleh melalui studi atau survey untuk memperoleh gambaran potret kondisi dan kebutuhan layanan air minum dan sanitasi. Data sekunder diperoleh dengan memanfaatkan produk perencanaan yang ada misalnya Rencana Tata Ruang dan Wilayah (RTRW). Untuk memperoleh basis data yang kuat beberapa kajian perlu dilakukan antara lain: 1. Pengkajian potensi pendukung program di tingkat kabupaten/kota antara lain media. penetapan target berdasarkan tahun dan penetapan strategi pencapaiannya dengan memanfaatkan atau mengembangkan potensi-potensi yang ada. penetapan target berdasarkan tahun dan penetapan strategi pencapaiannya dengan memanfaatkan atau mengembangkan potensipotensi yang ada. Data berupa data primer dan data sekunder. SSK berisi uraian rinci strategi pencapaian sasaran sebagaimana digariskan dalam rencana strategis AMPL. DOKUMEN RENCANA STRATEGIS AMPL Merupakan dokumen rencana pembangunan AMPL kabupaten/kota jangka lima tahun yang berisi arah atau visi dan misi yang akan diemban oleh daerah. Pengkajian Risiko Kesehatan Lingkungan (E HRA) 2.. Pengkajian Penyediaan Sarana Sanitasi (SSA) 3. Uraian lebih rinci mengenai buku putih dapat dibaca pada panduan penyusunan buku putih dan panduan penyelenggaraan EHRA. Penjabaran sasaran dan kebijakan mencakup penetapan target pencapaian selama lima tahun mendatang. swasta. DOKUMEN STRATEGI PEMBANGUNAN AIR MINUM KABUPATEN/KOTA Merupakan dokumen perencanaan operasional turunan dari Renstra AMPL untuk sektor air minum berisi uraian rinci strategi pencapaian sasaran pembangunan air minum sebagaimana digariskan dalam rencana strategis. sasaran pembangunan air minum dan sanitasi. DOKUMEN STRATEGI PEMBANGUNAN SANITASI KOTA/KABUPATEN (SSK) Merupakan dokumen perencanaan operasional turunan dari Renstra AMPL untuk sektor sanitasi mencakup. isu strategis dalam upaya pencapaian sasaran dan kebijakan daerah dalam upaya pencapaian sasaran pembangunan AMPL dengan mempertim-bangkan faktor potensi dan kendala dari masing-masing sasaran yang akan dicapai.

TAHAPAN UMUM PENYIAPAN DOKUMEN RENSTRA Tahapan penyiapan rencana strategis berdasarkan hirarkhi dokumen diuraikan sebagai berikut Tahap I: Penyiapan Buku Putih Tahap II: Penyusunan Dokumen Rencana Strategis Air Minum dan Sanitasi Tahap III: Penyusunan dokumen strategi operasional pembangunan Air Minum dan Sanitasi a) Pengumpulan data sekunder status layanan air minum dan sanitasi b) Pelaksanaan studi/kajian terkait pembangunan dan layanan air minum dan penyehatan lingkungan c) Penyusunan dokumen buku putih sebagai rujukan penyusunan Renstra AMPL a) Penetapan arah (visi) pembangunan AMPL selama lima tahun mendatang b) Penetapan misi yang akan dijalankan pemerintah terhadap sektor AMPL selama lima tahun mendatang c) Menetapkan tujuan pembangunan AMPL untuk lima tahun mendatang d) Mengidentifikasi isu strategis pembangunan AMPL e) Menetapkan sasaran pembangunan AMPL selama lima tahun mendatang kebijakan dalam pencapaian sasaran f) Menetapkan pembangunan AMPL untuk lima tahun mendatang a) Menetapkan target pencapaian layanan air minum dan layanan sanitasi untuk periode lima tahun mendatang b) Menetapkan pembagian target layanan air minum dan layanan sanitasi berdasarkan kecamatan untuk memastikan seluruh kecamatan berkontribusi secara berimbang dalam pemenuhan target kabupaten c) Menetapkan target tahunan dan menetapkan pilihan teknologi yang akan diterapkan d) Menetapkan sumber-sumber pembiayaan potensial untuk pelaksanaan pembangunan berdasarkan target e) Menetapkan dukungan yang diperlukan baik politis maupun teknis serta peranserta semua pihak dan dijabarkan ke dalam strategi operasional Ruang lingkup dan keterkaitan isi dari ketiga dokumen tersebut sebagaimana gambar di bawah. 22 .

Uraian lebih rinci pada bagian-bagian lebih lanjut dalam panduan ini adalah membahas bagaimana proses penyusunan dokumen Renstra AMPL. Sebebelum menyusun Renstra 23 .

Pengalaman di lebih dari 70 kabupaten di Indonesia yang difasilitasi Pokja AMPL Nasional melalui WASPOLA proses penyusunan Renstra AMPL secara partisipatif mengadopsi pendekatan yang dikembangkan oleh Bryson sebagaimana gambar berikut: 24 . Sehingga pada saat menyusun Renstra daerah telah memiliki data lengkap dan menetapkan data dasar serta telah disepakati isu-isu umum pembangunan AMPL yang akan dijadikan dasar pijak dalam analisis lanjutan dan penetapan sasaran serta kebijakan. Dinas Kesehatan. karena sektor AMPL ditangani oleh beberapa SKPD antara lain Dinas Pekerjaan Umum. Karakteristik renstra AMPL adalah proses penyusunanya dilakukan secara partisipatif. Mengapa?. Untuk mereka semua perlu dilibatkan.AMPL diasumsikan daerah telah menyiapkan buku putih (dokumen data dasar). Badan Pemberdayaan Masyarkat dan bahkan dinas lainya walaupun bukan dinas teknis juga mengembangkan kegiatan AMPL.

potensi dan permasalahan umum yang dihadapi daerah dalam pembangunan AMPL. Pembahasan dalam lokakarya/pertemuan koordinasi ini untuk menyepakati data dasar yang akan digunakan. pertemuan koordinasi identifikasi isu dan permasalahan ampl Lokakarya/pertemuan ini merupakan pertemuan koordinasi dihadiri oleh pemangku kepentingan (stakeholders) kunci AMPL dimaksudkan untuk menetapkan pokok-pokok hasil kajian data sekunder sebagaimana diuraikan pada bagian 2. menetapkan isu. Dokumen yang diperlukan atau laporan/dokumen yang perlu disediakan setidak-tidaknya oleh masingmasing SKPD antara lain: Instansi Bappeda Dokumen yang harus dipersiapkan • RPJMD • RKPD tahun berjalan dan tahun akan datang • Kabupaten/kota dalam angka Dinas PU • RPIJM • Renstra SKPD PU • Renja SKPD PU Ciptakarya • Laporan/data sarana air minum dan sanitasi yang telah dibangun • Data lain yang sesuai Dinas Kesehatan • Renstra SKPD Kesehatan • Renja SKPD PU Kesehatan bidang AMPL • Laporan/data akses air minum dan sanitasi dasar • Data penyakit yang berhubungan dengan faktor air dan sanitasi • Data perilaku kesehatan dan sanitasi • Data lain yang sesuai PDAM • Data/laporan progress layanan • Corporate plan PDAM Dinas Pemberdayaan • Laporan kegiatan pemberdayaan bidang AMPL Masyarakat • Data kelembagaan masyarakat Dinas • Data sumber air Kehutanan/SDA/Dinas • Data lain yang sesuai dengan lingkungan 25 . laporan dari masing-masing dinas penyelenggara pembangunan AMPL. Datadata yang diperlukan sebagaimana diuraikan pada ruang lingkup isi buku putih. Data AMPL didiskripsikan secara runut dan sistematis untuk memberikan kemudahan semua pihak dalam memahami kondisi layanan AMPL.PERSIAPAN PENYUSUNAN RENSTRA AMPL PENYUSUNAN BUKU PUTIH Pengumpulan data sekunder Data atau informasi pembangunan AMPL dikumpulkan dari berbagai sumber yang relevan antara lain dokumen-dokumen perencanaan yang ada. Dalam pertmuan ini masing-masing perwakilan dari SKPD diharapkan membawa data laporan terkait pembangunan AMPL yang dilaksanakan masing-masing SKPD.

kota. persampahan dan kondisi drainase lingkungan) • • • • • • • • • • • Target pencapaian Sumber data Kab/kota dalam angka Data pengelolaan AMPL Laporan SKPD kesehatan dan SKPD PU Jumlah potensi sumber air yang bisa dimanfaatan sebagai sumber air baku Jumlah sumber yang sudah termanfaatkan Kualitas air (bakteriologi dan fisika serta kandungan kimia) Cakupan jamban keluarga Jumlah dan nama sarana pengelolaan air limbah yang dimiliki daerah saat ini (kendaraan sedot tinja. sewerage system) Jumlah perusahaan swasta yang melayani jasa sedot tinja Jumlah timbulan sampah rata/rata setiap bulan Jumlah rata-rata sampah terangkut dan diolah ke TPA setiap bulan Jumlah/panjang saluran drainase (primer. Lembar 1: Hasil Pertemuan Koordinasi Persiapan Penyusunan Renstra AMPL Kebutuhan Informasi Data Umum • • • • • Jumlah penduduk saat ini dan komposisinya (perdesaan. IPLT. Contoh lembar isian (lembar 1) diharapkan bisa membatu proses pengumpulan data sekunder. perempuan. curah hujan dll) Jumlah cakupan layanan air minum dan sanitasi (air limbah. laki-laki. tersier dan kuarter) saat ini Jumlah penderita diare dan penyakit terkait air dan sanitasi lainnya dalam satu tahun Jumlah penderita diare dan penyakit terkait air dan sanitasi lainnya rata-rata setiap bulan (dibagi berdasarkan kelompok anak dan dewasa) Jumlah APBD tahun berjalan dan jumlah rata-rata selama 3 tahun yang lalu Dinas SDA/PU/PDAM laporan dinas kesehatan PU Ciptakarya dinas persampahan PU Ciptakarya Data Penyakit Berbasis air dan lingkungan • • laporan dinas kesehatan Data Investasi/kemampuan keuangan daerah • Bappeda 26 .Lingkungan/Dinas kebersihan • Data pengelolaan sampah Untuk mempermudah proses mendapatkan informasi yang dibutuhkan dalam rangka penyiapan buku putih lembar isian data untuk dilengkapi bersama-sama oleh masingmasing dinas. bayi dan anak) Jumlah penduduk (prediksi) 5 tahun ke depan Data status ekonomi masyarakat (mata pencaharian masyarakat) Data geografi/topografi (ketinggian. sekunder.

Permasalahan kemampuan keuangan daerah Permasalahan yang berhubungan kebijakan/dukungan politis pengambil kebijakan ** Kesepakatan sementara Prioritas permasalahan yang perlu ditangani selama lima tahun mendatang ** Catatan: *: coret yang tidak perlu **: akan dipertajam pada lokakarya penyusunan renstra AMPL 27 . Permasalahan teknologi dan kualitas sarana g.• • • • Jumlah alokasi APBD untuk sektor air minum dan sektor sanitasi Jumlah alokasi dana untuk pembangunan AMPL berbasis masyarakat Jumlah alokasi dana untuk AMPL deengan pendekatan pihak ketiga Rata-rata alokasi dana pembangunan AMPL untuk komponen pemberdayaan masyarakat Jumlah proyek AMPL dari luar APBD berikut namanya dan berapa lokasi atau target desa masing-masing proyek Visi dan misi RPJMD berjalan Kebijakan untuk sektor AMPL Sasaran dan target pembangunan sektor air minum dan sanitasi Perda/atau peraturan lain yang berhubungan dengan sektor AMPL Jumlah pengurus Pokja AMPL (jika sudah ada) Jumlah /prosentase pokja aktif Tahun pembentukan pokja dan berapa kali penggantian pengurus sudah dilakukan Jumlah desa/kel yang telah membentuk Badan Pengelola AMPL PMD Bappeda Bappeda Bappeda/ Dinkes/Dinas PU dokumen RPJMD dokumen RPIJM Data potensi proyek-proyek AMPL • Data Kebijakan Daerah • • • • • • • • Data kelembagaan AMPL Lembar 2: Kesimpulan Hasil Pertemuan: • • • • • Rata-rata peningkatan cakupan layanan AMPL selama beberapa tahun terakhir Pencapaian layanan AMPL saat ini (berada dibawah target/sesuai target/diatas target)* Isu/permasalahan umum yang kabupaten/kota hadapi dalam pembangunan AMPL (uraikan) ** a. Permasalahan dengan lingkungan dan kelestarian debit air i. Permasalahan perencanaan d. Permasalahan peranserta/dukungan masyarakat b. Permasalahan perilaku higiene dan sanitasi masyarakat c. Permasalahan kelembagaan/koordinasi e. Permasalahan kualitas air j. Permasalahan sinergi antar dinas f. Permasalahan pemanfaatan/fungsi sarana h.

Distribusi laporan final EHRA Gambaran lebih detail penyelenggaraan EHRA dapat dibaca pada panduan EHRA.Untuk menghasilkan informasi sebagaimana yang diperlukan dalam lembar 1 dan 2 diperlukan beberapa kali pertemuan koordinasi dan klarifikasi atau cross check untuk memastikan informasi tersebut benar dan dapat dipertanggung jawabkan. Umpan balik untuk POKJA 12. Mengkoordinasi kerja lapangan 6. perencanaan program-program pengembangan sanitasi di kotadan tolak ukur keberhasilan program sanitasi. Melakukan data entry 8. Mengirim database elektronik dan kuesioner 9. PENYIAPAN DOKUMEN BUKU PUTIH Format dokumen buku putih disesuaikan dengan daerah masing-masing. Latih enumerator dan supervisor 5. Di tingkat kota/kabupaten. Umpan balik bagi enumerator & kelurahan/ kecamatan 13. Latih tim data entry 7. Diskusi dengan POKJA 2. analisis dan laporan awal 11. Riset EHRA dimanfaatkan sebagai salah satu bahan penyusunan Buku Putih Sanitasi Kota. Yang penting untuk dipertimbangkan adalah setiap data yang diangkat harus dijelaskan sumber informasinya. namun demikian dalam dokumen tersebut ruang lingkup informasinya setidak-tidaknya mencakup informasi sebagai berikut: 28 . data EHRA dimanfaatkan sebagai salah satu bahan urun rembug dan pengambilan keputusan sekaligus tolak ukur keberhasilan program sanitasi Hasil keseluruhan dari EHRA adalah untuk melengkapi informasi penting mengenai kondisi sanitasi yang telah dianalis dalam penyiapan buku putih. Apa yang diperoleh dari pengumpulan data sekunder ini adalah bersifat mendasar sebagai bahan diskusi mendalam pada saat lokakarya penyusunan (pengembangan materi) renstra AMPL. Persiapan logistik dan kontrak 4. khususnya yang memiliki konsekuansi pada risiko kesehatan lingkungan. Mengembangkan laporan berdasarkan umpan balik 14. Di tingkat kecamatan atau kelurahan/desa. Memperbaiki instrumen sesuai hasil diskusi 3. SURVAI PENILAIAN RESIKO KESEHATAN LINGKUNGAN (ENVIRONMENTAL HEALTH RISK ASESSMENT) Tujuan utama dari Riset EHRA adalah untuk mendapatkan data primer tentang kondisi sanitasi suatu kota. Data cleaning 10. Tahapan penyelenggaraan Riset EHRA membutuhkan waktu selama lebih kurang satu bulan dengan rincian sebagai berikut: 1. Data processing.

Gambaran Pembangunan Air Minum • Cakupan layanan air minum sampai saat ini o Cakupan layanan air minum perkotaan o Cakupan layanan air minum perdesaan Pendekatan layanan o Berapa lokasi dan jumlah keluarga yang dilayani dengan perpipaan PDAM o Berapa lokasi dan jumlah keluarga yang dilayani dengan perpipaan non PDAM o Berapa daerah dan keluarga yang dilayani dengan non perpipaan Infrastruktur: • • Layanan PDAM • • • • Berapa dan dimana sumber air baku yang dimanfaatkan untuk layanan PDAM Berapa kapasitas produksi yang dihasilkan oleh sumber tersebut dan apakah mencukupi? Berapa dan dimana saja potensi sumber air baku yang belum dimanfaatkan Berapa unit instalasi pengolahan air minum dan berapa kapasitas produksinya Layanan perpipaan non PDAM • • • Berapa sistem perpipaan yang telah dibangun selama ini melalui program pemerintah untuk masyarakat perdesaan (berbasis masyarakat) Jenis sumber air yang dimanfaatkan untuk perpipaan non PDAM berbasis masyarakat Kondisi secara umum tingkat keamanan dan kelestarian sumber air tersebut Layanan non perpipaan • • • • Jenis saranan non perpipaan yang digunakan oleh masyarakat Kondisi kualitas sarana Kondisi kualitas air Eksisting Kebijakan daerah o o • Kebijakan/perda yang yang telah dimiliki daerah untuk penanganan air minum Pelaksanaan/efektivitas kebijakan Pembiayaan o o o o • Besaran alokasi dana untuk pembangunan air minum rata-rata pertahun selama lima tahun terakhir Kecenderungan peningkatan alokasi biaya untuk AMPL bertahun selama lima tahun terakhir Mitra pemerintah dalam pembiayaan sektor air minum sampai saat ini Potensi sumber pembiayaan sektor air minum di daerah yang belum tergarap Akases Masyarakat Terhadap Air o o Jarak rata-rata rumah dengan sumber air Belanja keluarga untuk air rata-rata setiap bulan 29 .

Gambaran Pembangunan Sanitasi • Cakupan layanan sanitasi daerah o Cakupan layanan jamban keluarga o Cakupan layanan pengelolaan sampah domestik o Cakupan layanan drainase lingkungan Pendekatan layanan o Bentuk dan jenis pengelolaan air limbah o Bentuk dan jenis layanan pengelolaan sampah o Bentuk dan jenis pengelolaan drainase lingkungan Kondisi Infrastrukur Sanitasi • • Sistem Pengelolaan Air Limbah • • • Jenis dan kondisi sarana jamban keluarga Kondisi saluaran pembuangan air limbah rumah tangga (SPAL) Istalasi pengelolaan lumpur tinja/IPLT (jumlah.o o • Siapa yang mengambil air (pembagian tugas dalam sekala rumah tangga) Perlakuan masyarakat terhadap air di rumah tangga Peranserta masyarakat o o o Peranserta dan bentuk partisipasi masyarakat dalam pembangunan air minum Kemampuan membayar/kontribusi masyarakat dalam layanan air minum Kemampuan masyarakat dalam pemenuhan layanan air minum atas prakarsa sendiri. kapasitas olah dan fungsi sarana) Sistem Pengelolaan Sampah • • • • Sarana penampungan sampah tingkat rumah tangga Model pengelolaan sampah tingkat rumah tangga Jumlah. kapasitas dan fungsi TPA Jumlah dan kondisi sarana angkut sampah dan sarana pendukung lainnya Drainase Lingkungan Gambaran fasilitas drainase kabupaten/kota Jumlah (panjang dan volume) drainase/saluran di ibu kota kabupaten dan kawasan strategis lainnya • Fungsi drainase lingkungan Perilaku sanitasi masyarakat o Pola buang air besar o Perilaku 3R masyarakat dalam pengelolaan sampah rumah tangga o Kepedulian masyarakat dalam menjaga fungsi drainase Pembiayaan o Besaran alokasi dana untuk pembangunan sanitasi rata-rata pertahun selama lima tahun terakhir o Kecenderungan peningkatan alokasi biaya untuk sanitasi bertahun selama lima tahun terakhir • • • • 30 .

R: rendah 31 .o Mitra pemerintah dalam pembiayaan sektor sanitasi sampai saat ini (jika ada) o Potensi sumber pembiayaan sektor sanitasi di daerah yang belum tergarap • Peranserta masyarakat o Peranserta dan bentuk partisipasi masyarakat dalam pembangunan sanitasi o Kemampuan membayar/kontribusi masyarakat dalam layanan sanaitasi (biaya pengelolaan sampah) o Kemampuan masyarakat dalam pemenuhan fasilitas sanitasi • Promosi dan advokasi peerilaku HS o Program-program promotif dan kampanye untuk sanitasi o Peran media dalam promosi HS o Program/kegiatan gerakan HS lingkungan Lampiran Lampiran buku putih untuk pembangunan air minum dan pembangunan sanitasi adalah sebagai berikut Lampiran: Matriks cakupan layanan air minum berdasarkan desa/keluarahan no Kec no Desa # Pend Layanan (KK) AM AM Non perpipaan perpipaan % KK terlayani Jumlah KK tanpa akses AM Matriks cakupan layanan air minum berdasarkan desa/keluarahan Layanan Sanitasi no Kec no Desa/Kel # Pend # KK # akses jamban # akses fas pengl sampah % akses jamban % akses pengel sampah Status kondisi drainase lingk Prevalensi diare T S R T: tinggi. S: sedang.

3. Memperoleh masukan dan kesepakatan mengenai terhadap data sekuneder AMPL yang telah dikumpulkan dan dibahas melalui tim koordinasi/pokja 2. Menetapkan rumusan akhir isu strategis dan tujuan strategis pembangunan AMPL selama lima tahun mendatang 9. peluang/kesempatan dan ancaman) untuk mencapai tujuan pembangunan AMPL 8. Untuk mendapatkan hasil yang optimal lokakarya ini harus dihadiri orang-orang yang kompeten di bidangnya di tambah pihak-pihak lain pemangku kepentingan AMPL daerah dari unsur SKPD. 7. Kesepakatan data AMPL Daftar permasalahan lengkap yang terkait dengan pembangunan AMPL Kesepakatan penyusunan renstra Daftar pelaku potensial pembangunan AMPL selama lima tahun mendatang Rumusan mandat/alasan penyusunan renstra AMPL Kesepakatan rumusan visi. 6. kebijakan dan program) Keluaran 1. Melakukan analisis faktor lingkungan internal dan eksternal dalam pembangunan AMPL (kekuatan. KERANGKA ACUAN LOKAKARYA Berikut adalah contoh dan dapat dijadikan acuan dan dikembangkan oleh daerah dalam penyusunan rencana pelaksanaan lokakarya penyusunan Renstra AMPL Tujuan Umun Pengembangan materi rencana strategis pembangunan AMPL daerah Tujuan khusus 1. 4. Tujuan dan Nilai atau prinsip yang akan dijadikan arah dan pedoman pembangunan AMPL daerah 7. 5. Uraian berikut adalah meliputi kerangka acuan lokakarya dan bagaimana lokakarya tersebut dilakukan.PROSES PENYUSUNAN RENSTRA AMPL LOKAKARYA PENYUSUNAN (PENGEMBANGAN MATERI) RENSTRA AMPL Lokakarya ini merupakan acara inti partisipasi masyarakat dalam penyusunan Renstra AMPL. perguruan tinggi. misi. Merumuskan Visi. tujuan dan nilai/prinsip pembangunan AMPL daerah Isu strategis pembangunan AMPL berdasarkan misi dan tujuan pembangunan AMPL 32 . kelemahan. 2. Mengidentifikasi daftar pelaku pembangunan AMPL saat ini 5. Menyepakati penyusunan Renstra AMPL 4. Memperjelas/merumuskan klarifikasi mandat atau alasan yang mengharuskan kita menyusun Renstra AMPL 6. Merumuskan strategi pembangunan AMPL selama lima tahun mendatang (sasaran/tujuan strategis pembangunan AMPL. ormas/LSM dan tokoh masyarakat peduli AMPL. Misi. Memperjelas daftar permasalahan umum pembangunan umum AMPL 3.

Yang dimaksud nara sumber disini adalah orang yang diharapkan membawakan materi-materi terkait selama lokakarya baik dalam acara utama maupun dalam diskusi kelompok. mengarahkan dan mendorong seluruh peserta berpartisipasi serta mengawal tujuan dan hasil yang diharapkan dari lokakarya akan tercapai. Waktu dan Tempat Lokakarya dilaksanakan selama 3 hari efektif rata-rata 8 jam setiap hari. Dinas PU dan Dinas Kesehatan serta PMD. Kementerian Kesehatan. tempat yang diperlukan adalah ruang yang memungkinkan untuk proses partisipatif dan diskusi kelompok. Materi dan susunan Acara Berikut adalah contoh susunan acara lokakarya 33 . air limbah. LSM dan dinas/SKPD yang memiliki keterkaitan dengan AMPL antara lain PDAM. dinas kebersihan. dinas lingkungan. Rumusan sasaran pembangunan AMPL (air minum. dinas kesehatan bidang yang menangani air minum dan sanitasi serta promosi kesehatan. Kebutuhan nara sumber sebagaimana daftar acara. Merumuskan kebijakan dan pilihan program pembangunan AMPL yang akan dijalankan selama lima tahun mendatang 10. Fasilitator Yang dimaksud fasilitator disini adalah orang yang memimpin. Kementerian PU sesuai kebutuhan. perampahan dan drainase) yang akan dicapai selama lima tahun mendatang) 9. PMD yang menangani pemberdayaan masyarakat yang memahami pembangunan AMPL Peserta lain yang sangat diharapkan kehadirannya para pimpinan dinas terkait (setidaktidaknya pada hari pertama). drainase dan persampahan. dinas PU yang menangani air minum. Kespakatan tim prumus/drafter dokumen renstra AMPL 11. Nara sumber daerah antara lain dari Bappeda. unsur perguruan tinggi. BPS dan dinas kehutanan dan dinas pendidikan kaitannya dengan promosi kesehatan di sekolah • Nara sumber Nara sumber terdiri dari narasumber daerah dan nara sumber provinsi atau nasional. Rencana kerja untuk drafting dan pengembangan renstra AMPL ke dalam strategi pembangunan air minum dan strategi pembangunan sanitasi. Fasilitator bisa diperoleh di daerah atau dari pusat. Untuk memperoleh bantuan fasilitasi atau mendapatkan fasilitator lokakarya penyusunan Renstra AMPL bis menghubungi Bappenas Direktorat Perumahan dan Permukiman atau melalui Kelompok Kerja Nasional AMPL. air limbah. Fasilitator yang diperlukan adalah orang yang sangat memahami sektor AMPL dan substansi Renstra AMPL.8. Nara sumber lain dari provinsi yaitu dari Bappeda provinsi. Peserta • Peserta yang wajib ada adalah perwakilan dari Bappeda bidang prasaran dan bidang sosial budaya. nara sumber dari nasional dari Bappenas.

Kesehatan. peluang dan ancaman/ tantangan pembangunan AMPL daerah fasilitator utama + pimpinan diskusi kelompok 13:15 – 15:00 15:15 – 16:00 Hari II 09:00 – 10:00 10:15 – 12:00 13:00 – 14:00 14:00 – 14:30 14:30 – 15:30 15:30 • Diskusi penetapan isu strategis dan sasaran pembangunan AMPL • Diskusi penetapan kebijakan dan program pembangunan AMPL • lanjutan Diskusi penetapan kebijakan dan program pembangunan AMPL Pembulatan akhir hasi lokakarya Penyusunan rencana tindak paska lokakarya Penutupan Fasilitator utama/Bappeda Bappeda protokol Bappeda. PDD PELAKSANAAN LOKAKARYA PENGEMBANGAN MATERI RENSTRA AMPL Yang Perlu Dilakukan Sebelum Pelaksanaan Lokakarya Persiapan pelaksanaan Lokakarya 34 . misi. kelemahan. /provinsi Fasilitator utama 15:15 – 16:00 Hari II 09:00 – 10:00 10:15 – 12:15 • Diskusi identifikasi pelaku AMPL • Diskusi klarifikasi mandat pembangunan AMPL • Diskusi perumusan visi. tujuan dan nilai/prinsip pembangunan AMPL • Diskusi analisis kekuatan.Waktu Hari I 09:00 – 10:00 10:15 – 11:15 11:15 – 12:00 13:00 – 14:00 14:00 – 15:00 Acara Fasilitator Narasumber Pembukaan oleh pimpinan Bappeda Pengantar lokakarya Paparan progress dan kebijakan daerah dalam pembangunan AMPL Paparan Sasaran dan Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Penjelasan proses penyunan renstra AMPL Materi utama pengembangan materi renstra AMPL protokol fasilitator utama Bappeda Pokja Nas. peluang dan ancaman/tantangan pembangunan AMPL daerah • Lanjutan. Diskusi analisis kekuatan. kelemahan. PU.

Untuk lokakarya renstra AMPL ini diharapkan setidaktidaknya kepala Bappeda dan akan lebih baik kalau dibuka oleh pimpinan daerah (Bupati/wakil Bupati atau walikota). 35 . • • • • • Calon peserta yang diundang sudah confirm (pasti) untuk hadir. Setelah perkenalan selesai fasilitator meminta peserta untuk melakukan yel-yel semangat misalnya fasilitator menyebut “ AMPL. Pengantar lokakarya Pengantar lokakarya dimaksudkan untuk menjelaskan maksud dan tujuan serta alur proses lokakarya sampai selesai. laptop. Ulangi salam AMPL tersebut sebanyak tiga kali. Untuk memastikan peserta siap dan dalam suasana kondusif sangat penting untuk dilakukan perkenalan antar peserta dengan cara yang sesuai dan bersifat santai. Dengan demikian peserta sudah terkondisi untuk mengikuti lokakarya dalam suasana yang akrab. Perlu dicatat bahwa lokakarya sepenuhnya untuk kepentingan daerah JANGAN HANYA MENYERAHKAN SEPENUHNYA kepada fasilitator karena fasilitator tugas utamanya mengantar proses sedangkah hasil lokakarya akan menjadi milik daerah sepenuhnya.. Hal yang sangat strategis adalah memasukkan pesan-pesan penting terhadap pentingnya lokakarya ini dilakukan dan pernyataan agar lokakarya ini diikuti sepenuhnya sampai selesai serta pentingnya renstra AMPL yang akan disusun selanjutnya ditindak lanjuti ke dalam program dan kegiatan di masing-masing SKPD. Untuk menciptakan suasana yang lebih akrab disamping menyebutkan identitasnya peserta diminta menceritakan dengan singkat pengalaman yang paling menggelikan yang berhubungan dengan pekerjaan mengambil air atau yang berhubungan dengan sanitasi. Hal ini penting dilakukan untuk memastikan orang yang hadir adalah orang yang pas sebagaimana yang diharapkan Materi atau bahan presentasi yang akan disampaikan sudah siap dan digandakan sesuai dengan kebutuhan Ringkasan data atau hasil pertemuan koordinasi sebelumnya sudah siap dan digandakan untuk bahan diskusi Peralatan pendukung lokakarya sudah disiapkan antara lain. sticky cloth (kain rekat) beserta kertas metaplan dan spidol sejumlah peserta sudah disiapkan Printer dan komputer untuk pencatatan ringkasan hasil setiap diskusi disiapkan beserta petugas notulensinya Untuk memastikan lokakarya akan berjalan mulus sesuai yang diharapkan lakukan pertemuan dengan fasilitator..Ada beberapa hal penting yang harus diperhatikan dengan baik sebelum lokakarya dimulai antara lain.. Acara Pembukaan Sebagaimana pelaksanaan lokakarya-lokakarya lain pembukaan lokakarya akan dilakukan oleh pejabat yang dianggap sesuai. asal dinas/instansi dan tugas sehari hari yang dilakukan. infokus.” seluruh peserta menjawab dengan yess atau josss. panitia dan petugas perekam proses. Perkenalan setidak tidaknya masing-masing peserta menyebutkan nama..

36 . Penting untuk disampaikan dalam paparan ini yaitu penegasan isu dan permasalahan yang perlu mendapatkan respon bersama. informasi kunci yang harus dihasilkan setiap tahap diskusi dan bagaimana menggunakan informasi tersebut dalam penyusunan dokumen renstra AMPL. Disampaikan oleh Bappeda dengan bahan presentasi ringkasan hasil koordinasi sebelumnya.. Setelah draft dokumen renstra selesai dipersiapkan masih diperlukan lokakarya lanjutan mengundang pemangku kepentingan yang lebih luas untuk memberikan komentar dan masukan dalam rangka penyempurnaan sekaligus mendapatkan legitimasi dari publik. Inti dari penjelasan ini adalah sebagaimana uraian pada bab 2.. Program prioritas apa saja yang perlu kita sepakati dalam pembangunan AMPL selama lima tahun mendatang? Dari paparan progress pembangunan AMPL ini selanjutnya fasilitator menegaskan bahwa diskusi yang akan kita lakukan selama lokakarya pada dasarnya akan menjawab beberapa pertanyaan diatas. Sesi 2: Penjelasan pengantar penyusunan Renstra AMPL Tujuan dari sesi ini adalah memberikan penjelasan/gambaran mengenai konsep dan pemikiran renstra AMPL. Kebijakan apa yang harus kita ambil untuk menjamin tercapainya sasaran pembangunan AMPL di masa mendatang 5. dalam gambar tersebut dijelaskan tahap demi tahap yang akan dilalui dalam penyusunan renstra. Presentasi ini diakhiri (slide terakhir) dengan beberapa pertanyaan yang perlu dijawab dan dilengkapi bersama selama lokakarya antara lain: 1.perlunya menetepkan prioritas langkah dan program serta kegiatan pemba-ngunan AMPL di masa mendatang. rumusan permasalahan yang kita hasilkan dengan hasil kajian lapangan.. batasan pengertian dan ruang lingkup renstra AMPL. Sasaran pencapaian apa sajakah yang harus kita capai dalam pembangunan AMPL selama lima tahun mendatang 3. akan tetapi masih perlu ditindak lanjuti dengan cara melakukan cross check antara data sekunder dan data lapangan. Hasil lokakarya ini selanjutnya akan menjadi bahan inti penyusunandraft dokumen renstra untuk itu kita setelah selesai lokakarya ini akan menetapkan tim perumus dokumen renstra AMPL. Untuk mengantarkan disukusi selanjutnya fasilitator menjelaskan outline renstra AMPL dan hubungan antara bagian satu dengan bagian lain sebagaimana gambar no. Penting untuk disampaikan bahwa lokakarya bukan proses dan hasil akhir.Paparan progress dan kebijakan daerah dalam pembangunan AMPL Paparan ini dimaksudkan untuk mempresentasikan kondisi umum eksisting pemba-ngunan AMPL kepada peserta lokakarya khususnya bagi peserta yang tidak mengikuti pertemuan koordinasi sebelumnya. Yang akan dijelaskan oleh fasilitator adalah tahap demi tahap diskusi pengembangan materi renstra. Untuk itu peranserta seluruh peserta selama diskusi dangat diperlukan. Isu strategis apa saja yang perlu kita sepakati sebagai dasar dalam pengembangan kebijakan dan program pembangunan AMPL 4. Akan kita bawa kemanakah pembangunan AMPL kita 2.

rencana/target lokasi yang akan ditangani dan saat ini berapa lokasi/desa yang telah dicapai. Proses pembahasan dilakukan dengan cara diskusi dalam pleno masing-masing menyampaikan informasi.Proses lebih pengembangan materi renstra dalam lokakarya ini akan dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: Sesi 3: Identifikasi pelaku pembangunan AMPL Sesi identifikasi pelaku pembangunan AMPL dimaksudkan untuk melakukan pemetaan bersama pihak/siapa saja pelaku pembangunan AMPL di daerah pada saat ini sampai dengan lima tahun mendatang. Matrik hasil diskusi pada sesi ini adalah sebagai berikut: Nama proyek/program Pelaku/penanggung jawab Kapan mulai dan kapan selesai Target desa/lokasi Jumlah desa/ lokasi yang telah dilayani Hasil sesi ini memberikan gambaran potensi yang ada di daerah dalam upaya mencapai target pemenuhan layanan AMPL sekaligus dapat memoerkirakan berapa desa/lokasi atau penduduk yang akan dilayani oleh program/proyek tersebut. Pemetaan pelaku dilakukan dengan menuliskan nama-nama proyek/program sumber pembiayaan. 37 .

Misi. Alasan dapat ditinjau berdasarkan hukum dan perundangan atau peraturan yang menyatakan bahwa daerah perlu menyiapkan strategi pembangunan AMPL dan alasan yang bersifat kontekstual sehingga kita perlu memperbaiki dan meningkatkan layanan AMPL. misi. Artinya pemerintah daerah perlu memiliki strategi dan upaya untuk memenuhi layanan. Sesi 4 Merumuskan Visi. tujuan dan nilai/prinsip dalam pembangunan AMPL daerah. misi. tujuan dan nilai dengan urutan sebagai berikut: Diskusi pertama: • Masing-masing merumuskan kondisi yang diharapkan dalam pembangun-an AMPL di masa mendatang 38 . Berikut adalah contoh matrik hasil diskusi klarifikasi mandat sebagai berikut: Sumber Mandat Dasar Hukum • MDG’s no7. Laporan dinas kesehatan Laporan PU Sebanyak 55 desa mengalami kerawanan air minum setiap musim kemarau Selama tahun XXX terjadi 4 kali kejadian luar biasa (KLB) diare di 5 wilayah kecamatan Sebagian besar sarana AMPL yang dibangun tidak berfungsi Perlunya daerah melakukan upaya percepatan layanan air minum pada daerah rawan air minum Keharusan daerah memperhatikan perbaikan sanitasi dan layanan air bersih Keharusan daerah untuk memperbaiki pendekatan pembangunan AMPL dengan memberdayakan masyarakat Dst. Diawali dengan penjelasan secukupnya mengenai batasan pengertian visi. misi.Sesi 4: Klarifikasi mandat pembangunan AMPL Sesi ini mengajak para peserta lokakarya untuk memahami bahwa pemenuhan layanan AMPL merupakan urusan wajib daerah. Tujuan dan Nilai Tujuan dari sesi ini adalah merumuskan visi. Pernyataan mandat Mengurangi separoh dari proporsi penduduk dunia yang tidak mendapatkan akses air minum dan sanitasi dasar Memenuhi akses air minum sebanyak 70% pada tahun 2014 Menciptakan kondisi stop BABS pada tahun 2014 dst Setiap daerah harus memiliki Rencana Induk Sistem Pelayanan Air Minum Substansi Mandat Keharusan dukungan pemerintah daerah dalam upaya pemenuhan layanan AMPL Pemerintah daerah perlu mengoperasionalkan ke dalam aksi melalui seluruh SKPD • RPJMN 2010-2011 • PP no 16 tahun 2005 • dst Kejadian di Daerah Laporan daerah Pentingnya daerah menyiapkan renstra AMPL dan strategi operasionalnya. tujuan dan nilai dan cara merumuskannya selanjutnya peserta dibagi menjadi beberapa kelompok masing-masing merumuskan visi. Hasil pembahasan dalam sesi ini adalah rumusan alasan atau rasional pentingnya kita menyusun Renstra AMPL.

good governance dan nilai lokal yang selama menjadi budaya lokal yang bersifat positif misalnya “sa iyo sa kato“ yang mengandung arti komitmen dalam menjalankan dan melaksanakan kesepakatan. Diskusi ketiga Dengan proses yang sama sebagaimana diskusi sebelumnya masing-masing kelompok diminta untuk merumuskan tujuan pembangunan AMPL berdasarkan rumusan misi tersebut dan setelah itu kelompok lain memberikan komentar dan saran penyempurnaannya. Diskusi kedua Dari rumusan visi yang sudah disepakati berdasarkan kata kuncinya peserta kembali ke kelompok masing-masing untuk membuat rumusan misi berdasarkan tugasnya. Untuk itu pembagian kelompok sebaiknya. misi.• • Setelah rumusan harapan dituliskan selanjutnya masing-masing diminta membuat rumusan visi (cita-cita yang ingin dicapai) berdasarkan rumusan harapan tersebut. Setelah masing-masing rumusan misi dirumuskan selanjutnya kelompok lain diminta untuk memberikan komentar dan saran penyempurnaanya. Setelah itu dibuat rumusan baru yang mengakomodasi kata kunci yang ada dari seluruh rumusan visi dari masing-masing kelompok. b) misi yang berhubungan dengan perilaku dan c) misi yang berhubungan dengan kelembagaan. kelompok ke dua berhubungan dengan butir b) dan kelompok ketiga butir c). Misi setidaktidaknya mencakup a) upaya pemenuhan layanan AMPL. Kelompok 1 membuat rumusan misi yang berhubungan dengan buti a). Keseluruhan hasil dari sesi rumusan visi. Setelah rumusan masing-masing kelompok selesai dirumuskan selanjutnya melalui pleno semua rumusan visi disandingkan untuk menyakan kata kunci yang harus ada dalam rumusan visi. Nilai secara umum mencakup nilai yang bersifat universal misalnya. tujuan serta nilai ini dapat digambarkan sebagaimana rangkaian sebagai berikut: Harapan Kondisi Pembangunan AMPL masa mendatang misi 1 Rumusan Visi misi 2 misi 3 tujuan dari misi 1 tujuan dari misi 2 tujuan dari misi 3 Prinsip-prinsip pembangunan AMPL daerah Sesi 5 Identifikasi faktor lingkungan internal dan eksternal Sesi ini dimaksudkan untuk merumuskan isu dan permasalahan dan memilih mana isu atau permasalahan mendasar yang harus diperhatikan yang nantinya dijabarkan ke dalam sasaran pencapaian pembangunan AMPL pada sesi selanjutnya. Pada sesi ini fasilitator memaparkan kembali daftar isu dan permasalahan sebagaimana disampaaikan dalam paparan progress pembangunan AMPL pada hari pertama. Yang dilakukan dalam sesi ini secara berurutan sebagai berikut: 39 . Diskusi keempat Melalui pleno masing-masing peserta diminta untuk mengungkapkan nilai lokal atau prinsipprinsip yang diyakini dapat menjadi spirit daerah dalam menjalankan misi untuk mencapai tujuan pembangunan AMPL.

peluang dan ancaman) dari masing-masing tujuan untuk ditetapkan isu strategisnya. Proses sesi dilakukan dengan pleno dan diskusi kelompok dipandu fasilitator seluruh peserta berkontribusi secara aktif melakukan analisis SWOT. Gambaran proses pengelompokan sebagai berikut: Daftar Potensi dan Permasalahan Pembangunan AMPL Potensi Internal eksternal Internal Permasalahan eksternal Internal Kekuatan Kelemahan Eksternal Peluang/kesempatan Ancaman/Kendala Kekuatan Tujuan 1 Tujuan 2 Tujuan 3 Kelemahan Peluang Ancaman Sesi 6 Menetapkan isu strategis Sesi ini dimaksudkan untuk menetapkan isu strategis atau permasalahan mendasar yang dihadapi dari masing-masing tujuan pembangunan AMPL daerah. kelemahan. Setelah dilakukan pengelompokan di atas selanjutnya dilakukan analisis SWOT (kekuatan. Untuk menetapkan faktor strategis mempertimbangkan rasional mengapa hal tersebut dikatakan strategis. Untuk lebih jelasnya proses analisis SWOT sampai menghasilkan isu strategis dapat dibaca pada modul terlampir. Setelah itu ditetapkan nilai skornya. kelemahan.Melengkapi daftar isu/permasalahan dan potensi daerah dalam pembangunan AMPL kemudian mengelompokkannya ke dalam dua kategori internal dan eksternal. peluang dan ancaman. Skor yang tinggi menunjukkan sebagai isu strategis. 40 . respon pemerintah daerah terhadap permasalahan dan potensi tersebut. Setelah ditetapkan mana yang internal dan mana yang eksternal selanjutnya yang internal dikelompokkan mana yang bersifat kekuatan dan mana yang bersifat kelemahan/keterbatasan. Penetapan isu strategis di dasarkan analisis faktor strategis dari masing-masing kekuatan. Kelompok eksternal dikelompokkan lagi mana yang bersifat peluang/kesempatan dan mana yang bersifat ancaman/tantangan.

persiapan dan pelaksanaan lokakarya serta orang tersebut adalah orang yang memiliki kompetensi atau tugas sehari-harinya membidangi sektor AMPL. Sesi ini bertujuan untuk merumuskan tujuan strategis. Dalam langkah ini juga perlu disepakati menunjuk tim kecil yang akan bertugas menulis dokumen renstra.1 sasaran 2. Tim ini dipilih dengan mempertim-bangkan bahwa orang tersebut terlibat secara aktif sejak pengumpulan data sekunder.1 sasaran 3. sasaran pencapaian pembangunan AMPL dan menetapkan kebijakan strategis daerah setelah mempertimbangkan faktor potensi/pendukung dan hambatan/ancaman. Target keluaran dari sesi ini adalah kesepakatan tujuan strategis berdasarkan tujuan pembangunan AMPL.2 isu strategis tujuan 2 Tujuan strategis 2.Sesi 7.2 isu strategis tujuan 3 Tujuan strategis 3 sasaran 3. Melalui proses partisipatif sesi ini akan menghasilkan rumusan-rumusan penting sebagaimana matriks keluaran sebagai berikut: Sasaran pencapaian pembangunan AMPL sasaran 1. Merumuskan Strategi Pembangunan AMPL Sesi ini merupakan sesi puncak dalam lokakarya pengembangan materi Renstra AMPL. sasaran 2. sasaran pencapaian pembangun-an AMPL dan kebijakan daerah dalam pembangunan AMPL.1 sasaran 1. Hasil dari sesi ini sebagaimana contoh matrik dibawah: Rencana Kerja Penyusunan Renstra AMPL Kab .2 dan seterusnya dan seterusnya Faktor Pendukun g Hambatan Kebijakan strategis daerah Isu Strategis Tujuan Strategis isu strategis tujuan 1 Tujuan strategis 1 Sesi 8 : Penyusunan rencana kerja Yang dimaksud rencana kerja di sini adalah rencana kerja untuk menyelesaikan dokumen renstra. Komposisi tim kecil sebagaiknya dari unsur Bappeda (1 orang sekaligus sebagai penanggung jawab) dari dinas Pekerjaan Umum (1 orang) dan dari Dinas Kesehatan (1 orang).. Kegiatan Pertemuan pembagian tugas Konsolidasi kemajuan penlisan dokumen draft 1 Konsolidasi kemajuan perbaikan draft 1 Lokakarya finalisasi Renstra AMPL (dihadiri oleh seluruh peserta Target Hasil Kespakatan pembagian tugas berdasarkan bab Draft 1 dipaparkan diantara 3 orang anggota Komentar dan masukan draft 2 dipaparkan dan disepakati Masukan dalam rangka finalisasi renstra Waktu Penanggung jawab 41 ..

huruf dan ukurannya dan penggunaan spasinya serta ukuran huruf pada tabel. tujuan. Hal lain yang perlu disepa-kati antara lain. Sebelum penulisan dokumen renstra perlu disepa-kati terlebih dahulu outline atau daftar isi berikut ruang ringkupnya baru dilakukan pembagian tugas. Untuk membantu peserta dalam memberikan masukan terhadap rumusan-rumusan diatas sebaiknya rangkuman data kondisi pembangunan AMPL (buku putih) dibagikan kepada semua peserta untuk dipelajari. pengelolaan pembangunan air 42 . Pertemuan koordinasi dan masukan draft renstra dimungkinkan untuk dilakukan beberapa kali tergantung kebutuhan dan kesepakatan daerah. Isi renstra dimulai dengan Bab Pendahuluan mencakup uraian latar belakang. dasar hukum penyusunan renstra. Penyepakatan outline ini penting dilakukan agar masing-masing yang bertugas jelas ruang lingkupnya apa yang harus dilakukan. maksud dan tujuan penyusunan renstra. sasaran pencapaian dan kebijakan sebagaimana yang dihasilkan dalam lokakarya perlu dilakukan pendalaman dan penyempurnaan lebih lanjut oleh tim penyusun renstra untuk memastikan rumusan tersebut benar-benar menggambarkan kondisi yang sebenarnya. PENYUSUNAN DOKUMEN RENSTRA BATASAN Penyiapan dokumen renstra AMPL merupakan proses lanjutan setelah seluruh data yang dibutuhkansudah disiapkan. misi.lokakarya penyiapan materi renstra) Konsultasi publik Renstra AMPL melalui forum-forum yang sesuai Legalisasi Renstra AMPL Respon dan dukungan masyarakat terhadap renstra AMPL Masukan akhir dari masyarakat Kata sambutan di tandatangani Bupati/walikota SK/Perbub diterbitkan untuk pelaksanaan Renstra AMPL PERTEMUAN PENDALAMAN MATERI RENSTRA Rumusan visi. metode penyusunan dan diakhiri dengan sistematika penyajian dokumen renstra. posisi Renstra AMPL terhadap perencanaan pembangunan lainnya. format halaman. Diawali dengan halaman judul. Dalam pertemuan ini tim penyusun renstra perlu melakukan cross check dengan data dasar sebagaimana termuat dalam buku putih. Penulisan dokumen memerlukan konsentrasi penuh dan tidak harus melibatkan banyak orang. kondisi layanan air minum dan sanitasi. sambutan bupati/walikota. isu strategis. OUTLINE RENSTRA AMPL Renstra AMPL terdiri dari beberapa bagian dan bab. bagian pengantar. Pertemuan ini penting dilakukan untuk memastikan seluruh rumusan dalam dokumen renstra disepakati oleh kelompok kerja AMPL dan pihak-pihak terkait pelaku program AMPL daerah. Bab Profil dan Potensi Daerah dalam pembangunan AMPL mencakup uraian gambaran umum daerah.

Misi. kelemahan. grafik tidak perlu warna warni atau ramai yang terkesan norak. tantangan dan permasalahan daerah dalam pemenuhan layanan AMPL Bab Visi. Bab Penutup menguraikan penegasan pentingnya dokumen renstra AMPL untuk dipedomani dan dijadikan acuan dalam perencanaan dan pelaksanaan program oleh masing-masing SKPD terkait. menggunakan bahasa yang lugas. rumusan isu strategis yang harus disikapi berdasarkan tujuan pembangunan AMPL Bab Strategi Pembangunan AMPL Daerah mencakup uraian tujuan strategis. Tujuan dan Nilai mencakup uraian. Tabel data yang bisa ditampilkan dalam bentuk grafik lebih baik dipilih grafik saja sehingga dengan grafik tinggi dan rendahnya cakupan layanan bisa langsung ditangkap. peluang dan ancaman dalam rangka pencapaian tujuan pembangunan AMPL daerah. Untuk itu untuk hal-hal atau informasi yang bersifat penting perlu disajikan dalam box. Penggunaan tabel dan gambar Tabel dan gambar grafik yang menjelaskan sebuah alur kerja dalam pembangunan AMPL akan membantu pembaca untuk mudah memahami dan menangkap pesan dari renstra AMPL. Melalui dokumen ini diharapkan pengembil kebijakan mudah untuk menangkapnya apa yang harus mereka respon atau mereka lakukan. pernyataan misi daerah dalam upaya pemenuhan layanan AMPL. Pemilihan Huruf dan Spasi Perlu dihindari penggunaan huruf yang harus memerlukan waktu lama untuk membacanya misalnya huruf yang bernuansa seni. 43 . pernyataan visi pembangunan AMPL. tujuan pembangunan AMPL dan prinsip-prinsip yang akan dijalankan dalam pelaksanaan pembangunan AMPL Bab Isu Strategis menguraikan hasil analisis faktor kekuatan. Untuk itu dokumen ini harus clear dan tegas. Seabiknya menggunakan huruf yang secara umum dipakai dalam dokumen misalnya time new roman dan arial. PENULISAN DOKUMEN RENSTRA Gaya Penulisan dan Penggunaan Bahasa Gaya bahasan dan tampilan dokumen akan banyak bergantung pada karakteristik penulis.minum dan sanitasi. Untuk itu ujud penampilannya harus menarik. Untuk itu penyajian tabel perlu diupayakan sejelas mungkin tidak ribet untuk memahaminya. Besar huruf yang mudah untuk dibaca adalah 12 dengan satu setengah spasi. Gambaran secara jelas mengenai outline renstra AMPL sebagaimana lampiran outline dokumen Renstra AMPL. akan tetapi ada kaidah umum yang harus diikuti oleh penulisnya sebagai berikut: • • • Penulis harus memahami bahwa dokumen Renstra AMPL merupakan dokumen resmi untuk dijadikan acuan dalam pengambilan kebupusan. sasaran pencapaian berdasarkan tujuan strategis dan kebijakan daerah dalam upaya pencapaian sasaran pembangunan AMPL. Sebelum menulis perlu memastikan bahwa orang lain akan tertarik dan mudah untuk menangkap isi dari dokumen.

Lokakarya ini dirancang dengan agenda pokok paparan menyeluruh proses dan hasil yang telah dicapai dalam penyusunan renstra AMPL termasuk bagian-bagian mana saja yang telah 44 . isu strategis. Yang membedakan adalah lokalisasi dilakukan secara formal diikuti oleh semua orang yang berpartisipasi dalam lokakarya-lokakarya sebelumnya. Pertemuan ini bisa diselenggarakan di kantor pemerintah atau road show di kampus. Hasil dari konsultasi publik adalah penyempurnaan draft dokumen renstra berdasarkan masukan masyarakat mengenai isu dan permasalahan air minum dan penyehatan lingkungan Beberapa cara yang bisa dilakukan untuk melakukan konsultasi publik antara lain. misi. Dialog interaktif tidak cukup dilakukan hanya dengan satu kali siaran akan tetapi memerlukan pengulangan berkali-kali atau dilakukan secara serial. LOKAKARYA FINALISASI RENSTRA AMPL Lokakarya finalisasi renstra pada dasarnya merupakan cara untuk mendapatkan legitimasi para pemangku kepentingan pembangunan AMPL sebagaimana maksud penyelenggaraan konsultasi publik melalui dialog interaktif. jam berapa dan oleh siapa) dialog pembangunan air minum dan penyehatan lingkungan akan dilakukan dan meminta partisipasi masyarakat untuk bergabung dalam acara tersebut. Cara lain yang lebih efektif adalah dialog interaktif melalui radio lokal dengan cara paparan beberapa tokoh kunci untuk menyampaikan latar belakang daerah untuk menyusun renstra AMPL dan pokok-pokok kebijakan kemudian masyarakat umum diberi kesempatan untuk memberikan komentar dan unpan balik terhadap paparan tersebut. Konsultasi publik dilakukan dengan tujuan agar: • • • • Masyarakat luas mengetahui rencana pemerintah daerah untuk menyusun renstra AMPL Memperoleh masukan mengenai isu dan permasalahan pembangunan AMPL yang selama ini terjadi di masyarakat dan kekhawatiran masyarakat terhadap keberlanjutan pembangunan AMPL di masa mendatang Menjadikan renstra AMPL menjadi bagian dari miliknya Memperoleh dukungan terhadap penerapan Renstra AMPL dalam upaya mewujudkan pembangunan AMPL yang berkelanjutan sebagaimana yang diharapkan masyarakat luas. penyelenggaraan pertemuan stakaholeders untuk mempresentasikan draft renstra (visi. tujuan. Yang terpenting adalah kita perlu mendengar dan mencatat dengan baik apa yang menjadi komentar masayarakat awam mengenai isu pembangunan AMPL dan saran masukan untuk penyempurnaan renstra AMPL. Agar dialog interaktif tersebut efektif perlu diiklankan beberapa hari sebelumnya (kapan.LEGITIMASI RENSTRA AMPL KONSULTASI PUBLIK Konsultasi publik merupakan salah satu proses untuk mendapatkan legitimasi masyarakat terhadap renstra AMPL yang disusun. sasaran pencapaian dan kebijakan daerah).

Sebagaimana dokumen-dokumen formal lainnya proses legalisasi maksud. Idealnya jika proses penyiapan renstra AMPL dilakukan bersama-sama dan atas kepentingan bersama. Akan lebih baik bagian hukum dilibatkan sejak awal sejak lokakarya penyiapan materi renstra sudah diundang. karena pada prinsipnya renstra AMPL bukan pengganti dokumen rujukan perencanaan yang telah ada. 45 . Selanjutnya berita acara ini disampaikan kepada bupati/walikota dalam kesempatan konsultasi/audiensi. Artinya sambil menunggu proses legalisasi renstra AMPL seharusnya langsung dioperasionalisasikan. Hasil dari lokakarya ini adalah berita acara/risalah lokakarya mengenai finalisasi renstra AMPL dilampiri daftar hadir peserta lokakarya. Kepentingan legalisasi ini adalah untuk menjawab keraguan perlu dan tidaknya melihat renstra AMPL sebagai acuan dalam perencanaan pembangunan bidang AMPL oleh aparat SKPD. Sedapat mungkin lokakarya ini dihadiri oleh unsur legislatif disamping eksekutif dan kelompok kerja AMPL. Mengapa?. Bentuk legal dari dokumen renstra AMPL bergantung pada kondisi daerah. tujuan dan isi renstra AMPL perlu dipahami oleh bagian hukum sehingga akan mempermudah proses penyiapan dokumen legalnya. akan tetapi membantu memperjelas dan mengarahkan agar seluruh pembangunan AMPL berada dalam satu arah memenuhi layanan AMPL masyarakat sebagai mandat yang harus diemban oleh Pemrintah Daerah.mengalami penyempurnaan berdasarkan masukan masyarakat atau temuan data terbaru. Namun demikian setidak-tidaknya renstra ini mendapat dukungan surat keputusan bupati atau peraturan bupati mengenai penggunaannya. pemanfaatan dokumen ini sebenarnya tidak harus menunggu datangnya perbub atau SK. Demikian pula pada saat konsultasi publik dan lokakarya finalisasi renstra. LEGALISASI DOKUMEN RENSTRA AMPL Pada akhirnya renstra AMPL harus mendapatkan legalisasi agar penggunaannya diakui secara sah.

BAGIAN 4 OPERASIONALISASI RENCANA STRATEGIS PEMBANGUNAN AMPL 46 .

kebijakannya jelas dan program serta kegiatan yang akan dilaksanakan berkaitan langsung dengan upaya mencapai sasaran yang ingin dicapai. bisa juga secara garis besar. Bagian operasionalisasi renstra dalam panduan ini akan menjelaskan langkah-langkah praktis dalam pelaksanaan renstra dimulai dengan penyiapan road map pencapaian masing-masing sasaran dan kebijakan air minum dan sanitasi kemudian menjabarkannya dalam rencana kerja masing-masing SKPD. Jika target tersebut berupa prosentase harus dikonversikan ke dalam angka riil. Apa yang akan dijabarkan ke dalam rencana kerja SKPD dibatasi bersifat indikatif saja.BATASAN Renstra AMPL merupakan dokumen payung untuk perencanaan pembangunan bidang air minum dan penyehatan linkungan. Bentuk operasionalnya adalah stragi pembangunan bidang air minum dan strategi pembangunan bidang sanitasi. karena detailnya akan dikembangkan oleh masing-masing SKPD yang berangkutan. yang penting permasalahan yang harus diatasi jelas. Road map air pembangunan air minum berarti rencana sistematis yang terpetakan secara jelas bagaimana proses pencapaian tersebut akan dilaksanakan sehingga target akan tercapai. Akan dicapai dalam berapa tahun Bagaimana pembagian target pencapaian setiap tahunnya Dengan pilihan teknologi apa saja cara pencapaian tersebut Berapa kebutuhan biaya keseluruhan dan berapa kebutuhan biaya setiap pencapaian target tahunan Resources/sumber daya apa saja yang akan dimanfaatkan dalam rangka pencapaian target tersebut Siapa yang akan melaksanakan dan bagaimana melaksanakannya Dukungan apa saja yang diperlukan dari pemerintah daerah untuk pencapaian target tersebut Sebelum menyusun road map air minum terlebih dahulu perlu dicermati kembali sasaran pencapaian pembangunan air minum pada dokumen renstra yang telah disusun. Road map pembangunan air minum dan road map pembangunan sanitasi perlu disempurnakan dan disesuaikan apabila daerah telah menyusun Strategi Air Minum dan Strategi Sanitai. • • • • • • • • • Apa yang ingin dicapai Berapa besar target yang ingin dicapai. Dokumen stratgi memiliki spektrum yang sangat luas bisa dibuat sangat detail dan seharusnya memang perlu detail. Dari kedua strategi tersebut dijabarkan ke dalam program dan rencana kerja masing-masing SKPD terkait AMPL. Beberapa aspek penting yang perlu diperhatikan dalam road map adalah. PENYIAPAN ROAD MAP PEMENUHAN LAYANAN AIR MINUM DAERAH Road map berarti peta jalan menuju sebuah target pencapaian. Contoh jika 47 .

204 1.400 1.040.000 maka sebanyak 500.020. Untuk kepentingan pembiayaan maka jumlah tersebut dapat dikonversikan sebagai berikut.000 jiwa. Asumsikan untuk perdesaan sebanyak 20% akan diupayakan melalui sistem perpipaan. PERSIAPAN Kita perlu mengkorversikan prosesntase ke dalam angka.000. Baiklah sekarang kita menggunakan contoh tersebut untuk praktek menyusun road map pembangunan air minum. Berapakah angka riil 70%?.061. rata-rata pertumbuhan penduduk sebesar 2% persen setiap tahun maka dapat dihitung sebagai berikut: 2010 1. Nah.400 (2%) +20. misalnya jika pada tahun 2014 ada agenda politik dan kita tidak yakin bisa maksimal dalam upaya penambahan akses maka pada tahun tersebut target bisa ditunkan. Misalnya cakupan saat ini baru mencapai 50% dari 1. 48 . Di perkotaan dengan layanan PDAM di perdesaan melalui layanan non PDAM bisa melalui program AMPL perpipaan dan non perpipaan serta upaya mandiri oleh masyarakat sendiri.000 1.sasaran pencapaian pembangunan air minum menyatakan “memenuhi akses air minum bagi masyarakat sebanyak 70% pada tahun 2015” maka 70 % ini yang akan kita jadikan acuan.000.000 2011 2012 2013 2014 2015 1.000 (2%) +20.082. Jika dihitung pada tahun dasar (sekarang) maka kita mempunyai target untuk melayani sebanyak 200. Asumsi ini penting karena pendekatan layanan masyarakat di perkotaan akan berbeda dengan di perdesaan. Kita akan mencapai akses 70% .000 jiwa Penyediaan air minum oleh masyarakat sendiri sebanyak 32.000. sekarang kita dapat menggunakan patokan angka 208. Kita bisa membagi rata atau tidak rata dengan mempertimbangkan beberapa faktor yang akan mempengaruhi pada tahun tertentu.000 jiwa.300 jiwa MENETAPKAN TARGET PENCAPAIAN BERDASARKAN TAHUN Contoh koversi dari prosentase ke angka riil di atas membantu kita dalam menetapkan target tahunan.224 (2%) Berapakah cakupan air minum sekarang?. Dimanakah penyebaran angka 208. Jika penduduk sekarang 1. Jika dihitung berdasarkan estimasi penduduk pada tahun 2015 maka angka jumlah 200.804 (2%) +21. 50 % program non perpipaan dan 30 akan diupayakan melalui masyarakat sendiri.000 (satu juta) jiwa.000? Asumsikan bahwa sebanyak 50% tinggal di perkotaan dan 50% di perdesaan.428 + 20.000 akan menjadi plus minus sebesar 208.000 jiwa Penyediaan air minum perdesaan melalui program perpipaan sebanyak 20.000 jiwa pada tahun in belum mendapatkan akses. • • • • Penyediaan air minum melalui PDAM sebanyak 104.000 1.000.000. Intinya adalah tergantung pada daerah sendiri.100 jiwa Penyediaan air minum perdesaan melalui program non perpipaan sebanyak 52.

kelembagaan. Dengan demikian pembiayaan ini mengandung tiga sub strategi yaitu: • • • Strategi peningkatan alokasi biaya dari pemerintah Strategi peningkatan kontribusi masyarakat Strategi peningkatan peran swasta Aset: bahwa sarana yang telah dibangun harus dicatat jumlahnya dan fungsinya. teknologi dan lingkungan. Dengan demikian perlu ada strategi pengelolaan aset. pemanfaatan sarana. bahwa untuk memenuhi layanan bagi XXX jiwa diperlukan biaya XXX miliar rupaiah. berapa yang masih berfungsi dan berapa yang tidak berfungi. Berfikir struktur dan sistematis juga diperlukan agar penetapan strategi tidak melompat-lompat sehingga sulit ditarik hubungan logisnya. tarif dan sebagainya. pembiayaan. pembiayaan oleh pemerintah dan pembiayaan oleh swasta. keuangan. Sesuai dengan Kebijakan Nasional AMPL Berbasis Masyarakat bahwa keberlanjutan dipengaruhi oleh lima elemen yaitu. Hal ini diperlukan untuk mengetahui secara persis berapa sarana yang telah dimiliki. Lima aspek keberlanjutan ini selanjutnya perlu kita terjemahkan ke dalam strategi dengan kerangka logis sebagai berikut: Level Pemerintah Daerah • • • Sistem pembiayaan/investasi Tata kelola aset Kebijakan (regulasi) Intermediate (menejemen) Menejemen operasional Pemilihan teknologi Hilir (pemanfaatan sarana) Hulu (air baku) Pemenuhan kebutuhan air baku • • • Distribusi Peranserta masyarakat Kelembagaan pengelolaan sarana Dari bagan di atas dapat diurai lebih lanjut sebagai berikut: Sistem pembiayaan.MENETAPKAN STRATEGI Untuk menetapkan strategi maka kita harus berfikir strategis. Artinya kita perlu berangkat dari pertimbangan rasional dan logis. Pembiayaan mencakup beberapa alternatif pembiayaan oleh masyarakat. Dengan demikian diperlukan strategi peningkatan dukungan politis pengambil kebijakan 49 . Kebijakan: bahwa pemenuhan kebutuhan air minum akan banyak bergantung atau dipengaruhi oleh pengambil kebijakan daerah baik menyangkut pendekatan pembangunan. Jika pemerintah tidak mampu menyediakan investasi secara keseluruhan berarti harus dutetapkan strategi pembiayaan. Berikut adalah ilustrasi proses penyusunan dan penetapan strategi: Strategi diarahkan pada upaya keberlanjutan pembangun-an atau sarana yang akan dibangun. sosial (peranserta masyarakat). faktor apa yang mempengaruhi dalam pembangunan AMPL dan bagaimana menyikapi hal tersebut.

7. Jika masih kurang bisa ditambahkan yang terpenting strategi tersebut akan menjawab upaya pemenuhan layanan. 4. strategi ini mencakup beberapa sub strategi antara lain: strategi perencanaan yang efektif. strategi sinergi antar sektor. monitoring Distribusi: bahwa kecukupan air setiap pengguna. Untuk itu diperlukan strategi penggunaan efektif. MENETAPKAN RENCANA KERJA TAHUNAN 50 . penyehatan menejemen PDAM. 2. teknis dan integritas mental yang baik. Kelembagaan pengelola sarana: Keberlanjutan sarana di tingkat penerima manfaat akan bergantung pada bagaimana sistem pengelolaan sarana dipersiapkan .Air baku: bahwa air baku merupakan penentu segalanya terhadap keberlanjutan sistem layanan air minum. Kelembagaan pengelola dituntut untuk memiliki kapasitas menejerial. Peranserta masyarakat: bahwa tolok ukur keberlanjutan sarana akan bergantung pada pengguna. 6. Untuk diperlukan strategi pemenuhan pasokan air baku. Sebelum menetapkan rumusan strategi sebaiknya kita lihat lagi apakah ke delapan substansi strategi tersebut sudah cukup? Atau masih kurang?. pelaksanaan dan koordinasi antar pihak. Jika pasokan atau ketersediaan sumber air tidak terjamin maka tidak akan terjamin pula keberlanjutan saran. 5. Pemenuhan air baku mencakup sub strategi yaitu strategi pelestarian sumber air baku dan strategi pengembangan/penambahan air baku Menejemen. 8. Untuk itu diperlukan strategi penguatan kapasitas badan pengelola Dari uraian logis di atas pada akhirnya dapat ditarik beberapa kebutuhan strategi yang harus dikembangkan sebagai berikut: 1. Untuk itu diperlukan strategi peningkatan peranserta masyarakat. Dalam penyusunan road map ke delapan substansi tersebut bisa diangkat sebagai strategi untuk dijabarkan lebih lanjut bisa juga dikelompokkan menjadi beberapa strategi saja akan tetapi semuanya tercakup. akan banyak bergantung pada bagaimana sistim distribusi yang tepat dan adil dapat dilaksanakah agar tidak terjadi konflik antar pengguna. Untuk layanan PDAM peran dan dukungan masyarakat untuk memenuhi aturan sangat diperlukan untuk mengurangi kebocoran air tak bertarif. bahwa efektivitas pembangunan dan penggunaan sarana air minum akan banyak tergantung bagaimana tata kelola pembangunan sejak perencanaan. Misalnya advokasi dan promosi jika hal ini dipandang penting maka bisa ditambahkan. 3. Untuk sarana air minum berbasis masyarakat peran serta masyarakat mutlak diperlukan untuk memastikan sarana tersebut dikelola dan dimanfaatkan dengan baik dan dijaga keberlanjutannya. Dengan demikian diperlukan strategi peningkatan menejemen sektor AMPL. Strategi pembiayaan/investasi Strategi menejemen/pengelolaan aset Strategi peningkatan dukungan politis pengambil kebijakan Strategi pemenuhan pasokan air baku Strategi peningkatan menejemen sektor AMPL Strategi penggunaan efektif Strategi peningkatan peranserta masyarakat Strategi penguatan kapasitas badan pengelola Daftar strategi di atas merupakan substansi strategi.

kapan mulai dan kapan akan selesai. pemilihan lokasi. Setelah itu tinggal menjabarkan ke dalam sub kegiatannya misalnya sosialisai. Sebagai contoh dalam road map dalam tahun 2011 akan menambah layanan air minum bagi xxx jiwa sebanyak xxx sistem. Untuk menetapkan kegiatankegiatan yang akan dimasukkan dalam program kerja SKPD dapat dilihat pada lampiran road map lampiran 2. Rencana SKPD cukup menjabarkan ke dalam rencana berapa sistem perpipaan yang akan dibangun dan berapa unit sumur gali yang akan dibangun. 51 . PENJABARAN RENSTRA KE DALAM PROGRAM KERJA SKPD Renstra AMPL yang telah dijabarkan ke dalam road map pencapaian layanan air minum dan strategi sanitasi selanjutnya di jabarkan ke dalam RKPD dan rencana masing-masing SKPD. penyiapan masyarakat dsb. Program dan kegiatan harus mengindikasikan output yang akan dicapai dan indikator outputnya sehingga mudah untuk dijabarkan ke dalam sub kegiatan yang perlu ditangani.Dalam menetapkan rencana tahunan kita akan menjabarkan dari target pencapaian tahunan ke dalam program dan kegiatan yang akan dilaksanakan pada tahun tersebut dan akan dilanjutkan pada tahun-tahun berikutnya. Dalam rencana kerja juga harus ditetapkan siapa yang akan melaksanakan. Untuk memberikan gambaran lebih jelas seperti apakah roadmap yang akan kita susun dapat dilihat dalam contoh Road Map terlampir. Dalam road map sudah terindikasikan apa yang akan dicapai dalam satu tahun berikut besaran kegiatannya.

LAMPIRAN 52 .

Lampiran 1: Outline Rencana Strategis AMPL Halaman Judul Logo Pemerintah Daerah terletak di tengah baris paling atas. Tantangan umum daerah dalam pencapaian layanan AMPL. Penegasan agar semua SKPD menindaklanjuti Renstra AMPL ke dalam program operasional dalam kerangka penjabaran RPJMD Bab 1 Pendahuluan 1.1. Tujuan umum penyusunan Renstra AMPL adalah meningkatkan kinerja daerah dalam pemenuhan layanan AMPL dan secara khusus bertujuan: • Menjabarkan sasaran dan kebijakan daerah dalam pemenuhan layanan dasar 53 . Penegasan bawa renstra AMPL diharapkan akan membantu mempercepat daerah dalam pemenuhan layanan dasar bidang AMPL. Rangkaian informasi dari internasional sampai di daerah di akhiri dengan paragraf “dalam upaya percepatan layanan air minum dan penyehatan lingkungan yang berkelanjutan di kab/kota. skala nasional dan skala daerah. maka Rencana Strategis Pembangunan AMPL disusun untuk dijadikan acuan seluruh dinas SKPD terkait dalam pengembangan rencana dan program serta kegiatan bidang air minum dan penyehatan lingkungan. Latar Belakang Berisi informasi konteks pembangunan AMPL skala internasional. Berikut contoh yang secara umum dipakai oleh beberapa dokumen renstra AMPL.. Dibawah logo kop pemerintah “Pemerintah Kabupaten/Kota XXX” Di bawah kop dituliskan judul renstra “ RENCANA STRATEGIS PEMBANGUNAN AIR MINUM DAN PENYEHATAN LINGKUNGAN KAB/KOTA TAHUN XXX . Penyusunan Rencana Strategis Pembangunan AMPL dimaksudkan untuk menetapkan arah bagi daerah dalam upaya pemenuhan layanan dasar bidang air minum dan penyehatan lingkungan..2. Pernyataan-pernyataan politis dukungan terhadap disusunnya renstra AMPL. 1. Maksud dan Tujuan Penyusunan Renstra AMPL Uraikan secara ringkas dalam bullet maksud dan tujuan daerah menyusun Renstra AMPL. Harapan semoga renstra ini dapat membantu semua SKPD terkait dan pihak lain dalam perencanaan dan pelaksanaan pembangunan AMPL Sambutan Bupati/Walikota.XXX Kata Pengantar Ucapan terimaksih dari tim penyusun atas disusunnya Renstra AMPL sebagai dasar dan arah pembangunan bidang AMPL. Informasi yang dimasukkan pada bagian ini adalah ringkasan hasil pertemuan koordinasi persiapan penyusunan renstra AMPL dan hasil penelusuran informasi dari websites sebagaimana diuraikan pada bab II memahami isu pembangunan AMPL.

5. Untuk melengkapi informasi ini gambarkan cakupan layanan air minum dengan tabel dengan 54 . Cakupan Layanan air minum Uraikan secara rinci cakupan layanan air minum secara keseluruhan. Selanjutnya uraikan peroses penyusunan Renstra dilakukan melalui serangkaian kegiatan sebagai berikut.1. bahwa renstra AMPL disusun dalam upaya memnatu SKPD terkait dalam pelaksanaan pembangunan AMPL. 1.2. Demikian pula bab dua dan seterusnya Bab 2 Profil dan Potensi Daerah Dalam Pembangunan AMPL 2. 1. Lihat bagian klarifikasi mandat.4. Jelaskan pula daerah mana saja yang terindikasi baik.1. 2. gambaran unum kemiskinan dan bagaimana kondisi layanan air minum dan sanitasi. topografi dan keoendudukan. Uraian secara garis besar juga disampaikan mengenai kondisi kesejahteraan masyarakat atau status ekonomi masyarakat. Posisi Renstra AMPL dalam Perencanaan Pembangunan AMPL Daerah Awali penjelasan pada bagian ini. Metode Penyusunan Renstra AMPL Kata kunci bagian ini adalah “ Rencana Strategis Pembangunan AMPL disusun secara partisipatif melibatkan seluruh pemangku kepentingan “. tidak dimaksudkan untuk menggantikan dokumen perencanaan yang lain akan tetapi bersifat saling mengisi. Pengelolaan Pembangunan Air Minum 2. Dasar Hukum Penyusunan Renstra AMPL Bagian ini berisi uraian dasar hukum yang dipakai dalam rangka penyusunan renstra mencakup peraturan pemerintah pusat. Ruang Lingkup Renstra AMPL Pada bagian ini diuraiakan ruang linhkup isi renstra secara keseluruhan dan penjelasan naratif ruang lingkup batasan lokasi penggunaan dan batasan waktu dari umur renstra. Jelaskan pada bab satu mencakup apa saja. cakupan di perkotaan dan di perdesaan.3. Sistematika Penyajian Renstra AMPL Uraikan sistimatika penyajian dokumen renstra berdasarkan bab. Gambarkan secara ilustratif bagan posisi renstra AMPL daerah. peraturan daerah dan produk hukum terkait serta alasan-alasan yang bersifat lokal termasuk kasus-kasus layanan AMPL yang mengharuskan daerah menyusun renstra AMPL.6. (jelaskan apa saja proses yang telah dilakukan) 1. sedang dan kurang aksesnya terhadap layanan air minum. Gambaran Umum Daerah Uraikan gambaran umum daerah mencakup kondisi geografis.7. Lihat bagian posisi Renstra AMPL dalam perencanaan pembangunan daerah 1.2.• • bidang AMPL secara terintegrasi dan sistematis Memberikan pedoman dan arahan bagi seluruh SKPD dalam perencanaan dan pelaksanaan pembangunan AMPL Menjadikan pembangunan AMPL terlaksana secara sinergis antar SKPD yang membidangi dan pihak-pihak lain 1.

2. Pengelolaan layanan air minum perdesaan Bagian ini menjelaskan secara rinci program-program apa saja yang dilaksanakan untuk memenuhi kebutuhan layanan air minum di perdesaan.menyebutkan sumbernya. target lokasi/desa yang akan dilayani dan cakupan layanan sampai saat ini. 2. Uraikan besaran tarif rata-rata per m3 pada saat ini. distribusi dan menejemen operasionalnya. Uraikan kondisi sarana secara umum hasil pembangunan selama ini. Pengelolaan layanan air minum perkotaan Uraikan kondisi layanan air minum di perkotaan. berapa mata air yang dijadikan sumber air baku PDAM dan air baku sistem perpipaan non PDAM di perdesaan. Teknologi yang dipakai dan pendekatan pelaksanaanya juga perlu disampaikan secara rinci. 2. Tantangan/kendala umum apa saja yang dihadapi oleh PDAM dalam rangka pemenuhan layanan. Peranserta Masyarakat dalam Pembangunan Air Minum Uraiakan secara rinci peran masyarakat dalam mendukung pembangunan/layanan air minum. Pengelolaan Pembangunan Penyehatan Lingkungan Berikan pengantar bahwa ruang lingkup pengelolaan penyehatan lingkungan 55 .5. Upaya-upaya apa sajakah yang telah dilakukan pemerintah maupun masyarakat dalam rangka proteksi sumber air tersebut. Program-program terkait air minum berbasis masyarakat yang sedang berjalan tampilkan dalam bentuk tabel mencakup nama proyek/program.2.4. Uraikan pula permasalahan atau tantangan daerah dalam upaya pemenuhan sumber air baku. berapa persen penduduk kota yang sudah mendapatkan layanan dari PDAM. apakah berdasarkan tarif tersebut cukup untuk membiayai operasi PDAM.2. Uraian mencakup berapa jumlah sumber air uang sudah terdata. 2. Uraiakna kinerja PDAM mulai dari produksi.3. Dalam upaya pelestarian sumber air baku apa saja yang dilakukan oleh masyarakat. 2. Jelaskan pula tantangan atau permasalahan daerah dalam meningkatkan peranserta masyarakat dalam pembangunan air minum. tahun dinulai dan tahun berakhir.3. Secara detail jelaskan kapasitas produksi PDAM rata-rata pada saat ini dan untuk memenuhi kebutuhan secara keseluruhan berapa kapasitas produksi yang dibutuhkan. Dari mana saja sumber pembiayaan dari kegiatan tersebut dan siapa yang mlaksanakan programnya. Potensi sumber air baku Uraikan kondisi sumber potensial yang dijadikan air baku untuk layanan PDAM maupun kondisi mata air yang dipakai untuk layanan air minum di perdesaan. bentuk kontribusi apa saja yang disiapkan masyarakat dalam pelaksanaan pembangunan AMPL di perdesaan. 2. Berapa kemampuan produksi mata air yang digunakan PDAM.2. Untuk sarana yang berkelanjutan jelaskan faktor kunci keberhasilannya dan untuk sarana yang tidak berfungsi uraiakan faktor penyebabnya secara umum. apakah jumlah tersebut cukup untuk kebutuhan lima tahun mendatang. Berapa rata-rata kemampuan swadaya cash masyarakat.2.

Rumusan tujuan ini hanya sekedar memperlihatkan rentang waktu tentang bagaimana daerah menyelsaikan pembangunan AMPL. Cakupan Sanitasi Dasar Jelaskan berapa cakupan kepemilikan jamban keluarga dan SPAL pada saat ini. Aparat pemerintah yang melakukan fasilitasi. 2. 2. Misalkan dalam melakukan fasilitasi.3. Dalam konteks AMPL berbasis masyarakat penjabaran nilai-nilai pembangunan AMPL diacu dalam tugas pokok pemerintah.3. mediasi atau advokasi. Apakah kegiatan tersebut dirasakan sudah cukup?. Programprogram apa sajakah yang dilaksanakan pemerintah dalam rangka promosi pengelolaan sampah domestik bagi masyarakat. jumlah Istalasi Penolahan Lumpur Tinja dan sewerage system kalau ada). Tujuan jangka pendek inilah yang terurai secara lengkap dan seksama dalam dokumen renstra pembangunan AMPL. tujuan janagka menengah (10 tahun) dan tujuan jangka panajang (15 sd 20 tahun). Data cakupan tersebut sajikan dalam bentuk tabel atau chart sehingga pembaca dokumen renstra lebih mudah mengetahuinya. misi dan tujuan yang telah sepakati hanya akan tercapai efektif jika semua pelaku memiliki nilai-nilai yang dianut dan dikembangkan bersama. Bab 4 Isu Strategis Pembangunan AMPL Daerah 56 .1. Salah satu tugas pokok pemerintah adalah tugas di bidang pelayanan publik (yang sangat kompleks).3. Pengelolaan drainase lingkungan Rumusan tujuan pembangunan AMPL daerah adalah rumusan besar dan luas.5. 3. Pengelolaan Air Limbah Domestik Uraikan gambaran sarana pengelolaan air limbah yang dimiliki pemerintah daerah (jumlah armada sedot tinja. 2. pengelolaan persampahan dan drainase. Kendala atau tantangan apa saja yang dihadapi pemerintah dalam melaksanakan promosi higiene dan sanitasi 2. Uraikan program/proyek/kegiatan apa saja yang dilaksanakan pemerintah dalam upaya pengelolaan atau peningkatan kepedulian masyarakat dalam pengelolaan air limbah domestik (jamban dan SPAL) siapa yang melaksanakan program tersebut dan di mana saja program tersebut dilaksanakan. Uraikan rata-rata jumlah kegiatan setiap tahun dalam rangka promosi kebersihan dan kesehatan masyarakat. bagaimana sampah dikelola.2. seorang aparat harus mempunyai nilai profesionalisme. hanya akan menjadi beban masyarakat yang dilayani. Pengelolaan Persampahan Uraikan kondisi pengelolaan sampah perkotaan pada saat ini.mencakup air limbah domestik. Nilai/Prinsip-prinsip Pembangunan AMPL Daerah Visi.3.4. mediasi atau advokasi yang tidak mempunyai profesionalisme di bidang ini. uraikan pula berapa desa yang telah terbebas dari praktek Buang Air Besar Sebarangan. Setiap pejabat pemerintah harus mempunyai nilai yang terinternalisasi dalam dirinya dalam rangka melakukan pelayanan publik. Rumusan tujuan bisa dikategorikan tujuan jangka pendek (5 tahun). Uraikan sarana tersebut dalam tabel. sarana apa saja yang dimiliki daerah dalam pengelolaan sampah.3.

Tinjauan Faktor Lingkungan Internal dan external Penjabaran hasil tinjauan faktor lingkungan internal dan ekternal demngan menggunakan alat analisa SWOT (mengidentifikasi dan mengukur faktor kekuatan. Uraikan secara sistematis langkah-langkah analisa SWOT yang terdiri dari: • • • • Identifikasi daftar panjang factor kekuatan. Sasaran Pencapaian Pembangunan Bidang Air Minum Rumusakan sasaran pembangunan bidang air minum secara indikatif.1.3. Bab 5 Strategi Pembangunan AMPL Daerah 5.3.kelemahan. kesempatan dan ancaman Diskripsi dan renspon pemerintah terhadap masing-masing factor Hasil pembobotan dan rating dari masing-masing faktor 4. Masing-masing factor ini otomatis menjadi rumusan isu strategis. kesempatan dan ancaman Daftar pendek (prioritas) factor kekuatan. kelemahan. program dan kegiatan dan itu berarti semakin rasionalnya sebuah perencanaan yang disusun.1. Sasaran Pencapaian Pembangunan Bidang Air Limbah 57 .Batasan Pengertian Strategi Pembangunan AMPL Daerah Uraiakan batasan pengertian strategi pembangunan secara tepat.2. kesempatan dan ancaman).realistic dan timebound). volume dan unit. Hasil rumusan batasan pengertian akan membantu memberikan rambu dan pemebneda dalam merumuskan tujuan.4. Pernyataan tujuan strategis paling tidak harus bisa mencerminkan tentang siapa kita.achievable.2. Uraian selanjutnya adalah uraian keterkaitan substansial antara isu strategis. jika tidak maka sasaran tersebut pada dasarnya bisa digabung satu dengan lainnya.measurable. 5. misi dan visi.kelemahan. Sasaran Pembangunan AMPL 5.indikatif ini bisa di tes dengan alat SMART (spesfik. Strategis pembangunan AMPL terdiri dari 3 (tiga) komponen yakni Tujuan.3. Hasil Analisis SWOT Pencapaian Tujuan Pembangunan AMPL Daerah Uraikan keseluruhan hasil analisa SWOT dan kaitkan dengan butir-butir tujuan pembangunan AMPL daerah. sasaran dan Kebijakan Strategis.2. Tujuan Strategis Pembangunan AMPL Daerah Tujuan strategis didapatkan dengan cara mengubah nuansa negative pernyataan isu strategis menjadi nuansa positif. 5. Dalam uraian ini harus terlihat secara jelas prioritas yang harus ditangani serta apa-apa saja yang harus ditimngkatkan guna pencapaian tujuan pembangunan.sasartan dan kebijakan strategis. Jika satu tujuan menghasilkan dua atau lebih sasaran maka usahakan rumusan pengurainnya memiliki perbedaan yang sangat tajam.3. Semakin indikatif sebuah sasaran maka semakin mudah mengurainya ke dalam kebijakan. 4.dimana kita dan mau kemana kita. baik waktu.1. jangan sampai pengertian sama dengan taktik atau cara. Rumusan Isu Strategis Pembangunan AMPL Daerah Uraian rumusan isu strategis sepenuhnya merupakan uraian dari faktor kelemahan dan ancaman yang paling besar nilai bobot dan ratingnya (hasil analisa SWOT). 5.

Rumusan sasaran pembangunan bidang air limbah sama dengan uraian bidang air minum 5.3.3. Sasaran Pencapaian Pembangunan Bidang Persampahan Rumusan sasaran pembangunan bidang persampahan sama dengan uraian bidang air minum 5.3.4. Sasaran Pencapaian Pembangunan Bidang Drainase Rumusan sasaran pembangunan bidang drainase sama dengan uraian bidang air minum 5.4. Kebijakan Daerah dalam Pembangunan AMPL 5.4.1. Kebijakan Pembangunan Bidang Air Minum Uraikan secara jelas pernyataan kebijakan pembangunan bidang air minum sesuai substansi sasaran pembangunan air minum. Kalimat kebijakan harus disusun sedemikian rupa, oleh karena sangat berbeda dengan kalimat misi, kalimat tujuan maupun kalimat sasaran. 5.4.2. Kebijakan Pembangunan Bidang Air Limbah Uraikan secara jelas pernyataan kebijakan pembangunan bidang air limbah seperti uraian kebijakan bidang air minum. 5.4.3. Kebijakan Pembangunan Bidang Persampahan Uraikan secara jelas pernyataan kebijakan pembangunan bidang persampahan seperti uraian kebijakan bidang air minum. 5.4.4. Kebijakan Pembangunan Bidang Drainase Uraikan secara jelas pernyataan kebijakan pembangunan bidang drainase seperti uraian kebijakan bidang air minum. Rumusan tujuan pembangunan AMPL daerah adalah rumusan besar dan luas. Rumusan tujuan ini hanya sekedar memperlihatkan rentang waktu tentang bagaimana daerah menyelsaikan pembangunan AMPL. Rumusan tujuan bisa dikategorikan tujuan jangka pendek (5 tahun), tujuan janagka menengah (10 tahun) dan tujuan jangka panajang (15 sd 20 tahun). Tujuan jangka pendek inilah yang terurai secara lengkap dan seksama dalam dokumen renstra pembangunan AMPL.

58

Lampiran 2

ROAD MAP STRATEGI PEMENUHAN LAYANAN AIR MINUM KABUPATEN XXX TAHUN 2011 - 2015

Latar Belakang
Urian singkat bahwa road map ini dijabarkan berdasarkan sasaran pencapaian pembangunan dan kebijakan daerah sebagaimana yang dituangkan dalam renstra AMPL. Uraikan pula alasan mengapa kita perlu menjabarkan renstra ke dalam road map.

Sasaran Pembangunan Air Minum
Memenuhi akses bagi 70% masyarakat (208.000 jiwa layanan baru) dengan rincian:

• • • •

Pemenuhan layanan baru PDAM sebanyak 104.000 jiwa (20.500 sambungan rumah) Penyediaan sistim perpipaan non PDAM di perdesaan sebanyak 20.100 jiwa (4000 sambungan) Penyediaan layanan sistim non perpipaan perdesaan sebanyak 52.000 jiwa (10400 rumah) Penyediaan oleh masyarakat sendiri sebanyak 32.300 jiwa (6500 rumah)

Target Pencapaian
Tahun 2011 • Terpenuhinya sambungan baru di perkotaan sebanyak 4100 SR untuk melayani 20200 jiwa • Terpenuhinya air minum perpipaan non PDAM di perdesaan sebanyak 800 sambungan untuk melayani 4500 jiwa • Terpenuhinya air minim non perpipaan perdesaan melalui program pemerintah sebanyak 2000 unit • Tepenuhinya air minum perdesaan atas prakarsa masyarakat sebanyak 1300 unit Tahun 2012 • Terpenuhinya sambungan baru di perkotaan sebanyak 4100 SR untuk melayani 20200 jiwa • Terpenuhinya air minum perpipaan non PDAM di perdesaan sebanyak 800 sambungan untuk melayani 4500 jiwa • Terpenuhinya air minim non perpipaan perdesaan melalui program pemerintah sebanyak 2100 unit • Tepenuhinya air minum perdesaan atas prakarsa masyarakat sebanyak 1300 unit Tahun 2013 • Terpenuhinya sambungan baru di perkotaan sebanyak 4100 SR untuk melayani 20200 jiwa

59

• • •

Terpenuhinya air minum perpipaan non PDAM di perdesaan sebanyak 800 sambungan untuk melayani 4500 jiwa Terpenuhinya air minim non perpipaan perdesaan melalui program pemerintah sebanyak 2100 unit Tepenuhinya air minum perdesaan atas prakarsa masyarakat sebanyak 1300 unit

Tahun 2014 • Terpenuhinya sambungan baru di perkotaan sebanyak 4100 SR untuk melayani 20200 jiwa • Terpenuhinya air minum perpipaan non PDAM di perdesaan sebanyak 800 sambungan untuk melayani 4500 jiwa • Terpenuhinya air minim non perpipaan perdesaan melalui program pemerintah sebanyak 2100 unit • Tepenuhinya air minum perdesaan atas prakarsa masyarakat sebanyak 1300 unit Tahun 2015 • Terpenuhinya sambungan baru di perkotaan sebanyak 4000 SR untuk melayani 20200 jiwa • Terpenuhinya air minum perpipaan non PDAM di perdesaan sebanyak 800 sambungan untuk melayani 4500 jiwa • Terpenuhinya air minim non perpipaan perdesaan melalui program pemerintah sebanyak 2100 unit • Tepenuhinya air minum perdesaan atas prakarsa masyarakat sebanyak 1300 unit

Pendekatan Pemenuhan
Pemenuhan akses air minum sebagaimana target sasaran pencapaian akan dilakukan melalui pengembangan jaringan PDAM, pembangunan sistem perpipaan gravitasi di perdesaan, pembangunan sistem non perpipaan di perdesaan dan pemenuhan layanan oleh masyarakat sendiri

Rencana (estimasi) Biaya Investasi
Dasar perhitungan biaya adalah rata-rata biaya per sambungan rumah untuk perpipaan dan per unit sumur gali untuk sumur gali. Jika menggunakan teknologi lain misalnya PAH maka perlu diperhitungkan untuk berapa jiwa sehingga jumlah sumur galinya dikurangi. Contoh ini terbatas pada layanan PDAM, perpipaan non PDAM dengan gravitasi dan sumur gali. Besaran biaya diasumsikan naik 10% setiap tahun sehingga jumlah biaya tahun berikutnya di tambah 10%. Penetapan kenaikan 10 % bersifat relatif dan bisa disesuaikan berdasarkan kecenderungan. Komponen biaya program perpipaan non PDAM dan sumur gali di perdesaan diasumsikan termasuk biaya pemberdayaan masyarakat dan staff proyek. Besaran kebutuhan investasi pembangunan air minum sampai dengan tahun 2015 adalah sebagaimana tabel berikut:

60

.

660.000 6.300.100.300 2.000 3.800.000.750.100 3. Harga sumur diupayakan oleh masyarakat sendiri pada tahun 2011 sebsar 2.000.100 2012 Unit Cost 2013 Unit Cost 2014 Unit Cost 2015 Unit Cost 2.000 3.000 2.860.300 Total Biaya 12.930.000 2.000.000.620.660.000 21.000 1.200.000 24.420.000 9.200.020.327.500.000.300 2.250 4.000.964.000 10.000 27.000 1.000 Total investasi yang perlu disiapkan daerah Pembangunan sarana air minum biaya masyarakat sendiri 2.500.000 1.000.422.000.000 3.100 800 2.100 800 2.000 2.000 Total Biaya Target Total Biaya Target Total Biaya Target 4.000 3.000 termasuk biaya pemberdayaan masyarakat dan mengalami kenaikan harga sebesar 10% setiap tahun sampai dengan tahun 2015 4.300 2.000 1.000.000.650.662.000 2.000 6. Harga per sambungan PDAM pada tahun 2011 sebsar 2.000.630.000.000 2.000 1.000 9.830. Harga sumur gali pada tahun 2011 sebesar 3.000 19.460.000.000 4.000.914.100 800 2.146.000 Target 2.000.662.000 21.000.000 8.000 4.200.623.000 dan mengalami kenaikan harga sebesar 10% setiap tahun sampai dengan tahun 2015 2.961.111.000 16.010.223.000 2.000 Penambahan jaringan PDAM Pembangunan perpipaan gravitasi di perdesaan Pembangunan sisten non perpinaan di perdesaan 2.662.157.000.000 Keterangan: 1.000 4.000 Total investasi pemerintah + swadaya masyarakat 18.300.200.500 2. Harga per sambungan non PDAM pada tahun 2011 sebesar 2.100 800 2.000 2.000.025.000.300 2.922.005.928.965.200 3.000 dan mengalami kenaikan harga sebesar 10% setiap tahun sampai dengan tahun 2015 62 .150.Matrik kebutuhan investasi pembangunan air minum daerah Uraian Total Biaya 8.000 23.000 2.000.000.100 3.200.000.000 4.000 2011 Unit Cost Target 9.928.000.000.600.392.000 2.200.806.600.928.000.200 3.200.385.000 25.100 800 2.000.300 2.000 termasuk biaya pemberdayaan masyarakat dan mengalami kenaikan harga sebesar 10% setiap tahun sampai dengan tahun 2015 3.420.000 7.000 18.420.000.100 3.993.000.000 3.310.

Kerjasama dengan swasta dan dukungan donor/LSM diharapkan sebesar Rp xxxx atau setara dengan xxxx sambungan rumah perpipaan dan xxxx sumur gali Strategi Pemenuhan Layanan Air Minum secara Bertahap Pemenuhan layanan air minum dilakukan secara bertahap dan berimbang antara perkotaan dan perdesaan.000 jiwa pada tahun 2015 adalah sebesar Rp.Dari perhitungan biaya diatas dapat diketahui perkiraan biaya investasi dari pemerintah untuk meningkatan sakupan layanan air minum menjadi 70% atau pemenuhan layanan baru bagi 208. Peningkatan kapasitas produksi air baku melalui perbaikan kualitas sumber yang ada dan penambahan sumber air yang baru 63 .3.000 jiwa dibagi secara merata pada tahun ke 1 sampai tahuk ke 5 dengan komposisi sebagai berikut: 1. Pembangunan sistem perpipaan non PDAM di perdesaan melalui program/proyek terkait rata-rata setiap tahun diharapkan sebanyak 800 sambungan dan mampu melayani bagi 4500 jiwa 3. 15.000. xxxxx dan setiap tahun mengalami pertambahan nilai disesuaikan dengan kenaikan harga material dan jasa.885. Dukungan APBD sebesar Rp 15.000. Dukungan proyek AMPL nasional diharapkan mencapai Rp xxxxx atau setara dengan xxxx sambungan layanan sistem perpipaan di perdesaan dan xxxx unit sumur gali 4.100. Target pemenuhan layanan bagi 208.000. Penambahan jaringan PDAM setiap tahun diharapkan sebanyak 4000 sambungan 2.885. Investasi PDAM melalui pinjaman lunak dan re-investasi diperkirakan sebesar Rp xxxxxx atau setara dengan xxxx sambungan baru 2.434. Pembangunan sumur gali bagi masyarakat perdesaan melalui program dan proyek terkait rata-rata setiap tahun diharapkan sebanyak 2000 unit 4.000.476.700 atau setara dengan 6500 unit sumur gali 5.00 Alternatif Sumber Pembiayaan Sumber pembiayaan dalam upaya pemenuhan akses air minum sampai dengan tahun 2015 akan diperoleh dari beberapa sumber sebagai berikut: 1. Pembangunan sumur gali oleh masyarakat sendiri rata-rata setiap tahun sebanyak 1300 unit Dengan target tersebut maka rata-rata kebutuhan investasi yang perlu disiapkan melalui berbagai sumber pembiayaan adalah sebesar Rp.150.000 dan swadana masyarakat sebesar Rp. Pemenuhan air Baku Dalam upaya menjamin pemenuhan air baku strategi yang akan dilaksanakan oleh pemerintah daeran antara lain: 1.700. Swadana masyarakat sebesar Rp 15.000.476.000 (diasumsikan rata-rata alokasi setiap tahun sebesar Rp 3.

Menjadikan masyarakat sebagai pengambil keputusan utama dalam pembangunan air minum di perdesaan 2. Membentuk dan mengoptimalkan peran Kelompok Kerja AMPL daerah dalam koordinasi program 2. NGO/LSM untuk melakukan kegiatan dan layanan air minum di perdesaan Kelembagaan Untuk menjamin terjadinya sinergi antar pihak dalam pembangunan air minum strategi yang akan dilakukan antara lain: 1. 3. Pemberdayaan masyarakat dalam upaya proteksi daerah tangkapan 4. Pembentukan dan pemberdayaan badan pengelola sarana di setiap desa penerima program air minum. Pemerintah pusat melalui kementerian untuk melakukan proyek air minum nasional di daerah 3. Pelatihan-pelatihan tematik pengelolaan air minum Kemitraan berbagi informasi keberhasilan dengan daerah lain Pembelajaran langsung di daerah yang berhasil Monitoring dan pembinaan badan pengelola sasara di tingkat masyarakat Penyiapan panduan operasi dan pemeniharaan sarana 64 . Uji kualitas air baku secara berkesinambungan 5. Pihak swasta untuk berpartisipasi dalam pembiayaan dengan prinsip saling menguntungkan 2. Peningkatan konservasi lingkungan sumber air baku melalui penanaman pohon lindung di sekitar daerah tangkapan 3.2. Pembentukan dan penguatan kelembagaan pengelola sarana di tingkat masyarakat Kemitraan Dalam upaya pemenuhan target layanan air minum dengan mempertimbangkan beberapa keterbatasan pemerintah daerah maka akan dilakukan kemitraan dengan: 1. Pelibatan masyarakat dalam seluruh tahapan proyek 3. Perbaikan kualitas air baku dengan mengurangi cemaran dan polutan Peningkatan Peran Masyarakat Dalam upaya optimalisasi keswadayaan dan peran serta masyarakat dalam pemenuhan layanan air minum akan dilaksanakan beberapa strategi sebagai berikut: 1. 5. Penguatan Kapasitas Dalam rangka peningkatan profesionalitas dan kemampuan lembaga pengelola akan dilakukan serangkaian kegiatan penguatan kapasitas melalui: 1. Penerapan kontribusi cash dan in-kind setiap program pembangunan air minum 4. 2. 4. Peningkatan efektivitas dan sinergi perencanaan sektor air minum antar SKPD terkait 3.

Mendorong pengambil kebijakan daerah untuk meningkatkan alokasi dana untuk sektor Air Minum 2. Mendorong semua desa untuk menjadikan air minum sebagai salah satu program prioritas dalam usulan melalui musbangdes 3.Advokasi Untuk mendorong semua pihak peduli terhadap pembangunan air minum termasuk dari kalangan eksekutif dan legislatif strategi advokasi akan dilaksanakan sebagai berikut: 1. Membangun jejaring Air Minum 5. Pengembangan media promosi untuk peningkatan kesadaran masyarakat 4. Membudayakan gerakan hemat air Rencana Kerja Keseluruhan strategi pencapaian sasaran pembangunan air minum dari tahun ke satu sampai dengan tahun ke lima dijabarkan dalam matriks Strategi sebagai berikut: 65 . Mendorong adanya gerakan masyarakat untuk konservasi daerah tangkapan air 6.

Contoh Matrik Strategi Pemenuhan Layanan Air Minum Indikator Output sebanyak 4000 sambungan rumah dilakukan setiap tahun sebanyak 800 sambungan rumah dilakukan setiap tahun penggunaan efektif layanan air minum perpipaan di perdesaan penggunaan efektif layanan PDAM Strategi Output Oucome Indikator Outcome Pemenuhan layanan air minum secara bertahap Penambahan jaringan PDAM setiap tahun Penambahan jaringan perpipaan garvitasi di ## desa Sebanyak XXXX unit sumur gali diselesaikan di XX desa penggunaan efektif layanan air minum sumur gali di perdesaan xxxx penduduk perkotaan memperoleh akses air minum dengan mudah dan terjangkau xxxx penduduk perdesaan memperoleh akses air minum perpipaan dengan mudah dan terjangkau xxxx penduduk perdesaan memperoleh akses air minum sumur gali dengan mudah dan terjangkau Kemitraan Pembangunan sumur gali bagi masyarakat perdesaan melalui program dan proyek terkait dan prakarsa masyarakat perdesaan Keterlibatan swasta dalam pemenuhan layanan air minum keterlibatan NGO dalam pemenuhan laynanan air minum # swasta yang menjalin kemitraan dengan pemda dalam pemenuhan layanan air minum # NGO/LSM melakukan program layanan air minum di ## lokasi # program/proyek nasional pembangunan air minum dilaksanakan di daerah penambahan xx unit produksi air baku sd tahun 2015 # mata air terdaftar terlindungi kontinuitas layanan air minum masyarakat perkotaan kontinuitas layanan air minum perpipaan masyarakat perdesaan pengurangan beban biaya APBD dalam pemenuhan layanan air minum Kontribusi program nasional dalam pemenuhan layanan air minum Pemenuhan pasokan Air baku Peningkatan kapasitas produksi air baku PDAM program/kegiatan pemda untuk perlindungan matar air di xxx lokasi Pemberdayaan masyarakat dalam upaya proteksi daerah tangkapan Uji kualitas air baku secara berkesinambungan rata-rata radius ## meter dari mata air tertanam pohon lindung di setiap sumber air baku pemeriksaan kualitas air baku dan air di tingkat pengguna rata-rata xxx kali setiap tahun kepedulian masyarakat unutuk menjaga kelestarian di semua sumber air baku kualitas air aman dan terjaga dari cemaran Pemberdayaan Masyarakat dalam pembangunan air minum • xx kegiatan kegiatan pemberdayaan masyarakat dilakukan untuk seluruh program/proyek AM diperdesaan masyarakat bertanggung jawab atas pilihan keputusannya Total biaya dan masyarakat yang akan dilayani melalui swasta Total biaya dan masyarakat yang akan dipenuhi melalui peran NGO/LSM Total biaya dan masyarakat yang akan dipenuhi melalui program nasional debit xxx ltr/detik th 2010 menjadi xx ltr per detik th 2015 # mata air mengalami peningkatan debit dari ## ltr/per detik menjadi ## ltr/detik pada tahun 2015 XX desa memiliki aturan desa/adat dan dilaksanakan untuk proteksi sumber air baku kadar bakteriologi dalam batas toleransi dari semua sumber air baku dan sumur gali sampai dengan tahun 2010 masyarakat memiliki sistem pengelolaan dan melakukan pengembangan layanan atas prakarsa sendiri Penerapan kontribusi cash dan in- Penjelasan secara jelas rencana program/proyek kepada masyarakat calon penerima manfaat • pengambilan keputusan oleh masyarakat melalui pertemuan masyarakat dihadiri lebih dari 50% anggota masy terdiri dari unsur laki-laki dan perempuan keewajiban kontribusi 4% cash dan 16% inkind jaminan keberlanjutan pasca seluruh kebutuhan operasi dan 66 .

Strategi dari biaya proyek dilakukan proyek pemeliharaan tersedia secara berkelanjutan Output Indikator Output Oucome Indikator Outcome kind setiap program pembangunan air minum jaminan sistem pengelolaan yang efektif di seluruh desa penerima proyek/program Pembentukan dan penguatan kelembagaan pengelola sarana di tingkat masyarakat mekanisme dan tata kelola air minum perdesaan yang disepakati dan dijalankan dengan konsekuen dan dilengkapi kerangka legal. Kelembagaan (terintegrasi dengan program sanitasi) efektivitas menejemen sektor AMPL daerah kemampuan pokja AMPL dalam peningkatan koordinasi pengelolaan pembangunan AMPL daerah AMPL menjadi program prioritas Penguatan kapasitas (terintegrasi dengan program sanitasi) ### desa menjadikan AMPL menjadi salah satu kegiatan prioritas untuk diusulkan melalui musbangdes ## kali audiensi dengan DPRD dilakukan untuk peningkatan alokasi dana APBD Pembentukan kelembagaan AMPL di daerah (terintegrasi dengan program sanitasi) Pertemuan koordinasi antar SKPD dalam rangka sinergi dan keterpaduan program XX pelatihan tematik AMPL dilakukan xx orang anggota pokja mendapatkan pelatihan penguatan kapasitas ## desa penerima proyek/program membentuk badan pengelola ## paket pelatihan menejemen dan teknis dilakukan dalam seluruh tahapan proyek/program SK Pokja AMPL Dukungan alokasi dana operasional Pokja AMPL XX kali pertemuan koordinasi antar SKPD dilakukan rata-rata setiap tahun efektivitas peran pokja AMPL keterlibatan pokja AMPL dalam pengambilan keputusan pembangunan AMPL daerah kerjasama sinergis antar SKPD dalam pengelolaan pembangunan AMPL seluruh program/proyek terkoordinir dalam satu arah pemenuhan target layanan AMPL alokasi dana air meningkat meningkat rata-rata xxx % setiap tahun alokasi dana sanitasi meningkat ratarata xxx % setiap tahun Advokasi (terintegrasi dengan program sanitasi) promosi kepedulian masyarakat terhadap sektor air minum dan penyehatan lingkungan promosi kepedulian legislatif terhadap sektor air minum dan penyehatan lingkungan Pembentukan jejaring AMPL Kemitraan pokja AMPL dengan jejaring efektivitas peran jejaring sebagai mitra Pokja AMPL daerah peningkatan praktek hemat air oleh masyarakat peningkatan praktek hidup bersih dan higiene Monev partisipatif terpadu (terintegrasi dengan sektor sanitasi) Seluruh program/proyek AMPL termonitorng secara berkala ## kali pertemuan tematik dengan jejaring ## event kampanye hemat air dilakukan ratarata setiap tahun ## event kampanye STOP BABS dilakukan rata-rata setiap tahun ## event kampanye 3R dilakukan rata-rata setiap tahun ## event kampanye STOP buang sampah di sungai/saluran dilakukan rata-rata setiap tahun Kesepakatan definisi data/informasi yang akan dikumpulkan Kesepakatan metode dan cara pelaksanaan monitoring Kesepakatan sistempengelolaan data dan penanggung jawabnya efektivitas pengendalian program pembangunan AMPL daerah efektovitas sistem perencanaan sistem pengelolaan data AMPL berjalan secara berkelanjutan data hasil monev menjadi masukan dan bahan perencanaan tahunan oleh masing-masing SKPD 67 .

68 .

69 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful