P. 1
Bab 1 & 2 Pengukuran Tidak Langsung

Bab 1 & 2 Pengukuran Tidak Langsung

|Views: 1,543|Likes:
Published by Aswar

More info:

Published by: Aswar on Aug 01, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/06/2014

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pengukuran waktu kerja merupakan kriteria yang paling banyak digunakan untuk mendapatkan ukuran performansi kerja. Teknik pengukuran waktu kerja dapat dibedakan menjadi dua teknik, yaitu pengukuran waktu kerja secara langsung dan pengukuran waktu kerja secara tidak langsung.

Dalam praktikum kali ini membahas tentang pengukuran waktu kerja secara tidak langsung. Pengukuran waktu kerja secara tidak langsung yaitu perhitungan waktu yang didasarkan pada tabel-tabel yang sudah tersedia, dengan terlebih dahulu membakukan metode kerja yang digunakan. Pada praktikum ini digunakan rekaman video kerja seorang operator yang sedang melakukan rutinitasnya, kemudian pengamat menganalisa secara rinci gerakan-gerakan Therblig yang dilakukan oleh operator tersebut. Tujuannya agar pengamat bisa mengoptimalisasi produktifitas kerja secara efektif dan efisien.

Pada praktikum ini, praktikan memperhatikan rekaman kerja seorang operator yang sedang membuat sebuah boneka. Kemudian praktikan mencatat elemen-elemen gerakan kerja operator, mengumpulkannya berdasarkan metode Work Factor System (WFS) dan Method Time Measurement (MTM), sehingga perbedaan kedua metode pengukuran kerja tidak langsung tersebut dapat dianalisa

1.2

Tujuan Praktikum

Adapun tujuan praktikum pengukuran kerja tidak langsung ini adalah sebagai berikut: 1. Mengidentifikasi elemen-elemen gerakan suatu pekerjaan, 2. Menganalisis gerakan menggunakan faktor kerja dan MTM, 3. Memahami perbedaan antara faktor kerja dan MTM, dan 4. Menetapkan waktu standar dari masing-masing gerakan berdasarkan macam gerakan dan kondisi kerja masing-masing.

1

BAB II LANDASAN TEORI
2.1 Pengukuran Kerja Tidak Langsung

Pengukuran kerja secara tidak langsung yaitu perhitungan waktu yang didasarkan pada tabel-tabel yang sudah tersedia, dengan terlebih dahulu membakukan metode kerja yang digunakan. Misalnya, rekaman video seorang operator yang sedang melakukan rutinitasnya sehingga pengamat dapat melihat secara menyeluruh gerakan-gerakan atau elemen-elemen Therblig yang dilakukan oleh operator, sehingga pengamat bisa mengoptimalisasi produktifitas kerja operator secara efektif dan efisien. Pengukuran waktu kerja secara tidak langsung dapat dibagi atas lima jenis pengukuran, yaitu: 1. Data waktu baku sintesis (standard data), 2. Data waktu gerakan MOST (Waktu Standar Urutan Operasi Maynard), 3. Faktor kerja, 4. MTM (Methods Time Measurement/Pengukuran Waktu Metode), dan 5. Gerakan dasar.

Adapun kelebihan pengukuran waktu kerja secara tidak langsung, yaitu sebagai berikut: 1. Waktunya yang relatif singkat dengan hanya mencatat elemen-elemen gerakan pekerjaan satu kali saja 2. Biayanya lebih murah.

Sedangkan kekurangan dari pengukuran waktu kerja secara tidak langsung adalah sebagai berikut: 1. Belum ada data waktu gerakan berupa tabel-tabel waktu gerakan yang menyeluruh dan rinci, 2. Dibutuhkan ketelitian yang tinggi untuk seorang pengamat pekerjaan karena akan berpengaruh terhadap hasil perhitungan, dan 3. Data waktu gerakan harus disesuaikan dengan kondisi pekerjaan.

2

Dalam pengukuran kerja tidak langsung menggunakan beberapa metode yaitu: 1. Metode Data Waktu Baku Dalam pelaksanaannya, metode data waktu baku merupakan cara pengukuran waktu tidak langsung, yaitu dengan menggunakan tabel-tabel, grafik-grafik, dan rumus-rumus yang diperoleh dengan pengukuran langsung.

Metode ini paling tepat digunakan pada saat: a. Adanya kegiatan kerja operator yang sama antar waktu pendek dengan waktu panjang. b. Terdapat faktor ketidakyakinan terhadap prosedur performance rating. c. Terdapat faktor ketidakyakinan terhadap kekonsistenan waktu standar. 2. Metode Data Waktu Gerakan Berbeda dari metode data waktu baku yang sistemnya dikembangkan sendiri oleh perusahaan yang bersangkutan, metode data waktu gerakan ini menggunakan tabeltabel yang telah dikembangkan oleh berbagai lembaga. Metode ini didasarkan pada elemen gerakan dasar, sehingga dapat mengingat-ingat elemen Therblig. Keuntungannya bisa dipakai untuk menetapkan waktu baku suatu operasi kerja bila pola gerakan kerja diketahui. Adapun waktu penyelesaian operasi kerja bisa ditentukan sebelum operasi kerja berlangsung.

Metode ini paling tepat digunakan pada saat: a. Seorang operator melakukan beberapa kegiatan produksi. b. Siklus kerja berulang-ulang, dengan durasi waktu antara pendek hingga medium. c. Perencanaan metode kerja untuk mendapatkan keseimbangan lintasan produksi. d. Terdapat faktor ketidakyakinan terhadap prosedur performance rating. e. Terdapat faktor ketidakyakinan terhadap konsistenya waktu baku.

2.2

Faktor kerja

Faktor kerja atau work factors adalah salah satu sistem di antara data sistem-sistem yang dikembangkan sebagai data waktu gerakan. Pada faktor kerja, suatu pekerjaan dibagi atas elemen-elemen gerakan menjangkau (reach), membawa (move), memegang (grasp), mengarahkan sementara (preposition), merakit (assemble) lepas rakit 3

(disassemble), memakai (use), melepaskan (release), dan proses mental (mental process) sesuai dengan pekerjaan bersangkutan.

Dalam faktor kerja yang perlu diamati berdasarkan pengukuran waktu penyelesaian dilakukan melalui beberapa variable bagian badan, jarak, berat tahanan, keadaan perhentian, pengarahan, kehati-hatian gerakan, dan perubahan gerak. Beberapa variable faktor kerja yang berpengaruh, yaitu: 1. Anggota badan dalam faktor kerja yang terdiri atas: a. Jari atau telapak tangan (F atau H), kedua bagian ini dianggap sama karena perbedaan waktu dalam melakukan gerakan pada keduanya sangat kecil, b. Putaran lengan (FS), gerakan lengan bawah berputar pada sumbu atau seluruh tangan berputar pada bahu, c. Lengan (A), gerakan lengan bawah berputar pada sumbu siku, dan seluruh lengan bergerak dengan sumbu bahu atau kombinasi keduanya, d. Badan bagian atas (T), gerakan ke depan, ke belakang, ke samping, atau berputar, e. Telapak atau kaki (FT atau L), bila telapak kaki bergerak mengerjakan sesuatu, seperti ketika menginjak pedal gas kendaraan, dan f. 2. Kepala berputar (HT).

Jarak. Yang dimaksud dengan jarak adalah jarak lurus antar titik dimulainya gerakan sampai titik berhentinya.

3.

Berat tahanan. Dua gaya yang harus diperhatikan dalam perpindahan benda adalah tahanan yang harus diatasi dan berat benda yang dipindahkan.

4.

Kontrol manual. Kontrol terhadap gerakan yang mempengaruhi lamanya gerakan.

5.

Keadaan perhentian yang pasti. Jika letak perhentian suatu gerakan merupakan tempat yang pasti.

6.

Pengarahan. Biasanya terjadi bersama dengan perhentian pasti yang membutuhkan aktivitas pengarahan. 4

7.

Kehati-hatian gerakan. Gerakan yang diperlukan untuk menghindari suatu hal membutuhkan kehati-hatian.

8.

Perubahan gerak. Suatu gerakan yang memungkinkan terjadi perubahan arah yang cukup tajam.

Adapun gerakan Therblig dan lambangnya dijelaskan pada Tabel 2.1 berikut:

Tabel 2.1

Gerakan Therblig

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17

Nama Elemen Kegiatan Mencari (search) Memilih (select) Memegang (grasp) Menjangkau (reach) Membawa (move) Memegang untuk memakai (hold) Melepas (release load) Pengarahan (position) Pengarahan sementara (preposition) Memeriksa (Inspection) Merakit (assemble) Lepas rakit (disassembly) Memakai (use) Keterlambatan tak terhindarkan (unavoidable delay) Keterlambatan yang dapat dihindarkan (avoidable delay) Merencanakan (plain) Istirahat untuk menghilangkan lelah (rest to overcome fatique)

Lambang SH ST G RE M H RL P PP I A DA U UD AD Pn R

Sumber: Sutalaksana, 2006, h. 103

2.3

Pengukuran Waktu Gerakan Dasar

Gerakan dasar didefinisikan sebagai gerakan tunggal lengkap dan bagian badan. Gerakan pada setiap anggota badan yang terjadi melakukan aktivitas bergerak dari keadaan diam selama gerakan sampai berhenti. Pada pengukuran waktu gerakan dasar, gerakan-gerakan menjadi elemen-elemen gerakan menjangkau, mengangkut, putaran tangan, gerakan kaki dan lain-lainnya. Di samping tabel-tabel waktu gerakan untuk bagian-bagian gerakan tersebut sebagai fungsi dari jarak, juga terdapat tabel dari hal-hal yang mempengaruhi lamanya waktu gerak.

5

2.3.1

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Lamanya Gerak

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi waktu yang dibutuhkan untuk melakukan suatu gerakan. Faktor-faktor tersebut adalah jarak, penggunaan penglihatan, ketelitian, dan berat beban yang dijelaskan di bawah ini: 1. Pengaruh jarak. Semakin jauh jarak yang harus ditempuh oleh suatu gerakan, maka semakin lama waktu yang dihabiskannya. Tabel-tabel untuk setiap elemen gerak menunjukkan waktu gerakannya yang dihubungkan dengan jarak. 2. Penggunaan penglihatan mata sebagai kontrol suatu gerakan. Hal ini menjadi salah satu faktor yang mempengaruhi waktu gerak, tergantung pada bagaimana indra penglihatan digunakan. Mata tidak bergerak jika selama gerakan berjalan pandangan dipusatkan pada titik berhentinya. Bila tidak dapat dipusatkan pada titik berhenti tersebut sebelum gerakan dimulai, gerakannya akan menjadi lebih lambat sehingga waktu yang dibutuhkannya lebih lama. Gerakan demikian disebut sebagai gerak yang diarahkan indra penglihatan (visually directed motion). 3. Ketelitian. Faktor ini dimaksudkan untuk menyatakan besarnya penggunaan otot untuk mengendalikan suatu gerakan (muscular control). Dalam memasukkan sebuah mur kecil pada sebuah lubang kecil misalnya, bila diameter lubangnya hanya sedikit lebih besar dari diameter mur, maka pelaksanaannya akan menjadi jauh lebih sulit daripada memasukkan mur tersenut pada lubang yang diameternya jauh lebih besar. Begitu pula dengan tingkat ketelitian apabila melakukan gerakan mengambil bendabenda yang sangat kecil, maka akan lebih dibutuhkan apabila dibandingkan dengan pengambilan benda-benda besar. 4. Berat beban. Berat pun mempengaruhi lamanya gerak, yang dimaksud disini adalah berat beban yang dibawa atau gaya yang menahan dan harus diatasi Biasanya ada tiga macam . berat beban yang dijumpai, yaitu berat karena beban yang dibawa, gaya untuk mengencangkan atau mengendurkan sesuatu, dan berat untuk mengangkut dan menggeser sebuah benda berat (Sutalaksana. 2006, h. 199).

6

2.3.2

Gerakan-Gerakan Dasar

Gerakan dasar adalah gerakan tunggal lengkap dari bagian badan yang terjadi disetiap anggota badan yang bergerak dari keadaan diam sampai keadaan diam lagi yang secara lengkap dijelaskan sebagai berikut: 1. Menjangkau (R) dan Membawa (M) Menjangkau terjadi bila tangan kosong (tak terbeban), sedangkan membawa (M) adalah gerakan tangan yang mempunyai beban. Secara umum dapat dibagi atas dua kelompok yaitu yang berakhir dengan menyentuh suatu objek dan yang berakhir tanpa menyentuh objek. Menyentuh suatu objek dapat dibagi lagi menjadi yang menyentuh objek tanpa kontrol otot dan dengan kontrol otot. Waktu gerakan untuk menjangkau dan mengangkut dibagi tiga kelas, yaitu: a. Kelas A, yaitu bila di akhir gerakan terjadi persentuhan dengan suatu o bjek tanpa kontrol otot. b. Kelas B, yaitu jika gerakan sepenuhnya dihentikan oleh otot tanpa menyentuh objek apapun. c. Kelas C, terjadi bila untuk menyentuh objek diperlukan kontrol otot yaitu untuk melambatkan gerakan sebelum berhenti baik untuk memegang (grasp) ataupun menempatkan suatu objek. 2. Putaran Tangan Gerakan ini terjadi bila tangan berputar pada sumbunya. Tabel untuk waktu gerakan ini mencantumkan waktu dalam hubungannya dengan besarnya derajat putar. 3. Gerakan-Gerakan Badan Lain Gerakan badan lain yang dimaksud adalah gerakan-gerakan kaki, berjalan, putaran badan, membungkuk badan, berlutut, berdiri dan lain-lain (Sutalaksana, 2006, h. 200).

2.4

Pengolahan Data

Untuk mendapatkan waktu standar dapat menggunakan Persamaan 2.1 dan 2.2 berikut:
Waktu Normal ! Total Waktu x Rating ac tor % ...«««..«««««........ 100%

Waktu baku ! Waktu Normal x

100 % 100%  % Allowance

 

(2.1) (2.2) 7

««««««««

Adanya penyesuaian dan kelonggaran, maka untuk menghitung waktu baku dapat menggunakan Persamaan 2.3 sebagai berikut: WB= [Wsiklus x RF] x
100 100 - Allowance

«««««««««««««««.

(2.3)

Adapun cara menghitung besarnya waktu produktif dan waktu tidak produktif untuk masing-masing metode WFS dan metode MTM adalah dengan menggunakan Persamaan 2.4 dan 2.5 sebagai berikut: Wnp = Jumlah gerakan non produktif × Waktu gerakan non produktif««« «...(2.4)

Wp = Total waktu keseluruhan ± Total waktu non produktif (Wnp )««««««...(2.5)

dimana:

Wnp Wp

= Waktu non produktif = Waktu produktif

Setelah mendapatkan waktu baku dan waktu normal kita dapat mencari insentif yang , dapat diberikan kepada operator dengan Persamaan (2.6) sebagai berikut:
Insentif Wb - Wn v 100 Wb

«««««««««««««««...............««.

dengan:

Wb = Waktu baku Wn = Waktu normal

¡

¡ ¢

dimana:

WB F

= Waktu Baku = performance rating/ ating Factor

(2.6)

8

Tables Courtesy MTM Association

Distance Time TMU Moved Inches A B

Hand in Motion C or D
2.0 2.5 5.9 7.3 8.4 9.4 10.1 10.8 11.5 12.2 12.9 14.2 15.8 17 18.4 19.8 21.2 22.5 23.9 25.3 26.7

Case and Description

E
2.0 2.4 3.8 5.3 6.8 7.4 8.0 8.7 9.3 9.9 10.5 11.8 13 14.2 12.5 16.7 18.0 19.2 20.4 21.7 22.9

A
1.6 2.3 3.5 4.5 4.9 5.3 5.7 6.1 6.5 6.9 7.3 8.1 8.9 9.7 10.5 11.3 12.1 12.9 13.7 14.5 15.3

B
1.6 2.3 2.7 3.6 4.3 5 5.7 6.5 7.2 7.9 8.6 10.1 11.6 12.9 14.4 15.8 17.3 18.8 20.2 21.7 23.2

¼ or less
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 12 14 16 18 20 22 24 26 28 30

2.0 2.5 4.0 5.3 6.1 6.5 7.0 7.4 7.9 8.3 8.7 9.6 10.5 11.4 12.3 13.1 14.0 14.9 15.8 16.7 17.5

2.0 2.5 4.0 5.3 6.4 7.8 8.6 9.3 10.1 10.8 11.9 12.9 14.4 15.8 17.7 18.6 20.1 21.5 22.9 24.4 25.8

A. Reach to object in
fixed location, or to object in other hand or on which other hand rests.

B. Reach to single object
in location which may vary slightly from cycle to cycle.

C. Reach to object
jumbled with other objects in a group so that search and select ocour.

D. Reach to a very small
object or where accurate grasp is required.

E. Reach to indefinite
location to get hand in position for body balance or next motion or out of way

9

Table Move - M

Time TMU Distance Moved Inches
¼ or less 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 12 14 16 18 20 22 24 26 28 30

Wt. Allowance Hand In Motion B 1.7
2.3 2.9 3.6 4.3 5.0 5.7 6.5 7.2 7.9 8.6 10.0 11.4 12.8 14.2 15.6 17.0 18.4 19.8 21.2 22.7

A
2.0 2.5 3.6 4.9 6.1 7.3 8.1 8.9 9.7 10.5 11.3 12.9 14.4 16.0 17.6 19.2 20.8 22.4 24.0 25.5 27.1

B
2.0 2.9 4.6 5.7 6.9 8.0 8.9 9.7 10.6 11.5 12.2 13.4 14.6 15.8 17.0 18.2 19.4 20.6 21.8 23.1 24.3

C
2.0 3.4 5.2 6.7 8.0 9.2 10.3 11.1 11.8 12.7 13.5 15.2 16.9 18.7 20.4 22.1 23.8 25.5 27.3 29.0 30.7

Wt. (lb.) Up to
2.5 7.5 12.5 17.5 22.5 27.5 32.5 37.5 42.5

Factor

Counstant TMU
0 2.2 3.9 5.6 7.4 9.1 10.8 12.5

Case and Description

0 1.1 1.1 1.2 1.2 1.3 1.3 1.4 1.4

A. Move obeject to
otherhand or against stop.

B. Move object to
approximate or indifinite location.

14.3

C. Move Object to
exact location. 47.5 1.5 16.0

10

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->