P. 1
Manajemen Berbasis Sekolah

Manajemen Berbasis Sekolah

|Views: 2,045|Likes:
Published by Taufik Agus Tanto
Manajemen Berbasis Sekolah
Manajemen Berbasis Sekolah

More info:

Published by: Taufik Agus Tanto on Aug 02, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/04/2013

pdf

text

original

Penulis Mohammad Syaifuddin Siti Fatimah Soenarjo Moh.

Mahfud Effendy Arief Budi Wuriyanto Ichsan Anshory AM Penelaah Materi Asra Penyunting Bahasa M.Yunus Layout Ayu A. Asih

Kata Pengantar
Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil belajarnya. Paket bahan ajar PJJ S1 PGSD ini tidak hanya berisi materi kajian, tetapi juga pengalaman belajar yang dirancang untuk dapat memicu mahasiswa untuk dapat belajar secara aktif, bermakna, dan mandiri. Paket bahan ajar ini dikemas secara khusus dalam bentuk bahan ajar hybrid yang meliputi: a. Bahan ajar cetak, b. Bahan ajar audio, c. Bahan ajar video, serta d. Bahan ajar berbasis web.

Seluruh paket bahan ajar ini dikembangkan oleh Konsorsium PJJ S1 PGSD yang terdiri dari 10 Perguruan Tinggi (PT), yaitu Universitas Sriwijaya, Universitas Katolik Atmajaya, Universitas Pendidikan Indonesia, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas Negeri Malang, Universitas Muhammadiyah Malang, Universitas Tanjungpura, Universitas Nusa Cendana, Universitas Negeri Makassar, Universitas Cendrawasih, Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. HAMKA, Universitas Pattimura, Universitas Muhammadiyah Makassar, Universitas Negeri Gorontalo, Universitas Negeri Jember, Universitas Lampung, Universitas Lambung Mangkurat, Universitas Pendidikan Ganesha, Universitas Mataram, Universitas Negeri Semarang, Universitas Kristen Satya Wacana, Universitas Negeri Solo, dan Universitas Haluoleo. Proses pengembangan bahan ajar ini difasilitasi oleh SEAMOLEC. Semoga paket bahan ajar ini dapat memberi manfaat bagi semua pihak yang terlibat dalam penyelenggaraan program PJJ S1 PGSD di tanah air.

Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi Pjs. Direktur Ketenagaan,

Supeno Djanali NIP. 130368610

Daftar Isi
Kata Pengantar Daftar isi ………………………………………………………… Tinjauan Mata Kuliah ………………………………………………………... UNIT 1 : LATAR BELAKANG MANAJEMEN BERBASIS SEKOLAH (MBS) : : Sejarah Manajemen Berbasis Sekolah .......................... ....................................................................................... : ....................................................................................... : ....................................................................................... : : Motif, Tujuan dan Manfaat Manajemen Berbasis Sekolah ......................................................................... : ....................................................................................... : ....................................................................................... : .......................................................................................

i iv 1.1

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2. Latihan Rangkuman Tes Formatif 2

1.3 1.14 1.15 1.17 1.20 1.29 1.30 1.31 1.34 1.35 1.36

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : .......................................................................................

UNIT 2 Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman

KONSEP DASAR............................................................. : : : : Konsep Dasar Manajemen Berbasis Sekolah ............... ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

2.1 2.4 2.21 2.23 2.24 2.27 2.41 2.42
i

: Fungsi-Fungsi Manajemen Berbasis Sekolah ............... : ........................................................................................ : ........................................................................................

Manajemen Berbasis Sekolah

Tes Formatif 2

: ........................................................................................

2.43 2.46 2.47 2.48 3.1

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : ........................................................................................ UNIT 3 IMPLEMENTASI MANAJEMEN BERBASIS SEKOLAH ........................................................................ : : : : : : : : Strategi Implementasi Manajemen Berbasis Sekolah.... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... Perencanaan Pengembangan Sekolah............................ ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2

3.3 3.12 3.13 3.14 3.17 3.42 3.44 3.45 3.48 3.49 3.50 4.1 4.3 4.5 4.5 4.5 4.9 4.16 4.17 4.17 4.21 4.27 4.27 4.27 4.30 4.38 4.39

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : ....................................................................................... UNIT 4 Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3 Subunit 4 Latihan Rangkuman
ii Daftar Isi

PERAN SERTA MASYARAKAT.................................... : : : : : : : : : : : : Konsep Dasar Peran Serta Masyarakat ......................... ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ Peran Serta Orang Tua................................................... ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ Peran Serta Masyarakat ................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................

: Komite Sekolah ........................................................... : ........................................................................................ : ........................................................................................

Tes Formatif 4

: ........................................................................................

4.39 4.43 4.44 4.45 5.1

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ........................................................................................ Glosarium : ....................................................................................... UNIT 5 PENINGKATAN PROFESIONALISME TENAGA PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN.............. : : : : : : : : Profesionalisme Tenaga Pendidik ............................... ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ Profesionalisme Tenaga Kependidikan ........................ ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2

5.3 5.9 5.10 5.11 5.14 5.18 5.19 5.20 5.23 5.24 5.25 6.1

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ........................................................................................ Glosarium UNIT 6 : ........................................................................................ PAKEM (PEMBELAJARAN AKTIF, KREATIF, EFEKTIF, DAN MANYENANGKAN) ........................... : : : : : : : : Konsep Dasar PAKEM.................................................. ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... Komponen Pendukung PAKEM.................................... ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2

6.3 6.15 6.16 6.17 6.20 6.29 6.30 6.31 6.34 6.35 6.36

Kunci Tes Formatif .............................................................................................. Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : .......................................................................................

Manajemen Berbasis Sekolah

iii

Tinjauan Mata Kuliah

Salah satu tujuan pendidikan nasional yang terkait dengan pilar kedua rencana strategis Departemen Pendidikan Nasional adalah peningkatan mutu pendidikan nasional. Persoalan yang berkaitan dengan peningkatan mutu tersebut adalah penyelenggaraan pendidikan di sekolah yang lebih berorientasi pada input-output tanpa melihat proses dan aspek lainnya; tingkat keberdayaan sekolah yang rendah dalam menjalankan fungsi-fungsi manajemen setelah peralihan penyelenggaraan pendidikan nasional secara sentralistik menjadi desentralistik; serta peran serta masyarakat terhadap sekolah yang rendah. Untuk mengatasi persoalan tersebut, pemerintah di antaranya menerapkan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) yang memberikan keleluasan kepada pihak sekolah untuk mengelola dan sekaligus meningkatkan mutu penyelenggaraan pendidikan sekolah. Pengalaman di sejumlah negara maju seperti di Australia dan Amerika Serikat serta beberapa sekolah di Indonesia yang telah mengimplementasikan MBS menunjukkan bahwa penerapan MBS merupakan cara yang efektif untuk meningkatkan mutu pendidikan. Pemahaman tentang MBS tentu bukan hanya diperlukan bagi kepala sekolah, tetapi juga para guru dan unsur sekolah lainnya. Tak heran apabila Standar Kompetensi Guru Kelas SD/MI lulusan S1 PGSD mencantumkan kajian tentang MBS sebagai bagian dari pengembangan keprofesionalan guru. Atas dasar itu pula mengapa Anda sebagai mahasiswa Program S1 PGSD wajib mengambil mata kuliah MBS. Melalui kajian mata kuliah MBS ini Anda diharapkan memiliki pemahaman dan kemampuan yang berkaitan dengan konsep dan prinsip MBS, karaketeristik MBS, fungsi-fungsi manajemen, perancangan MBS (perumusan persoalan sekolah dan solusinya; pengembangan visi, misi, tujuan dan sasaran sekolah; penyusunan program, kegiatan, dan anggaran sekolah), serta implementasi dan evaluasi penerapan MBS. Di samping itu, Anda di harapkan memiliki kemampuan dalam memahami peran serta orang tua peserta didik, komite sekolah, dan masyarakat,
iv Manajemen Berbasis Sekolah

dalam meningkatkan mutu pendidikan dan profesionalitas tenaga kependidikan, konsep dasar dan komponen pendukung pembelajaran PAKEM untuk meningkatkan mutu pembelajaran, serta koordinasi, komunikasi dan supervisi. Untuk mendukung ketercapaian kemampuan tersebut, sajian dalam bahan ajar ini mencakup enam unit yang terdiri atas bahasan berikut. 1. Unit 1 berisi latar belakang MBS, yang menguraikan pengertian, sejarah, motif penerapan, serta tujuan dan manfaat MBS. 2. Unit 2 berisi konsep dasar MBS, yang memaparkan pola baru menajemen pendidikan, hubungan antara MBS dan peningkatan mutu pendidikan, prinsipprinsip dan karakteristik MBS, fungsi-fungsi manajemen yang didesentralisasikan ke sekolah, serta kajian tentang Standar Pelayanan Minimal (SPM). 3. Unit 3 berisi implementasi MBS, yang membahas strategi implementasi MBS, faktor pendukung keberhasilan penerapan MBS, ukuran keberhasilan implementasi MBS, konsep perencanaan pengembangan pendidikan di sekolah dan tahapan-tahapan rencana pengembangan sekolah. 4. Unit 4 menjelaskan peran serta orang tua, komite sekolah, serta masyarakat, termasuk di dalamnya KKG dan KKKS dalam meningkatkan mutu pendidikan sekolah. 5. Unit 5 menyajikan kajian tentang kinerja tenaga kependidikan dan upaya-upaya memberdayakan tenaga kependidikan. 6. Unit 6 mengupas pembelajaran PAKEM, yang merupakan salah satu inti peningkatan mutu pembelajaran di kelas yang dilakukan oleh guru. Agar Anda dapat menguasai kompetensi dari setiap unit, perhatikanlah saransaran berikut ini. 1. Baca dan kajilah materi yang ada pada setiap unit secara cermat, tuntas dan mendalam. Anda juga dapat mengkaji materi tersebut lebih dalam lagi melalui WEB dan Video yang telah disediakan. Jika Anda mengalami kesulitan, bertanyalah kepada teman atau orang lain yang menurut Anda dapat membantu mengatasi kesulitan yang dihadapi. 2. Kerjakan dan jawablah semua tugas yang terdapat pada soal latihan, karena latihan tersebut merupakan bagian penting untuk memantapkan pemahaman Anda atas materi yang dipelajari dalam setiap unit. Jika ada soal latihan yang sulit Anda kerjakan, maka berdiskusilah dengan teman atau orang lain atau cermati rambu-rambu pengerjaan atau kunci latihan yang tersedia.

Tinjauan Mata Kuliah

v

3. Apabila Anda merasa telah menguasai materi setiap subunit, kerjakanlah tes formatif untuk mengukur tingkat penguasaan Anda terhadap materi subunit. Setelah tes formatif selesai dikerjakan, bandingkan jawaban Anda dengan kunci tes formatif yang tersedia di bagian akhir setiap unit. 4. Untuk memperkaya pengetahuan Anda tentang implementasi MBS di negaranegara lain, Anda dapat mengakses infromasi tersebut melaui internet. Selamat belajar, semoga sukses!

vi Manajemen Berbasis Sekolah

Unit

1

LATAR BELAKANG MANAJEMEN BERBASIS SEKOLAH

Mohammad Syaifuddin Pendahuluan

D

engan diberlakukannya otonomi daerah sebagai perwujudan Undang-Undang No 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, maka sebagian besar kewenangan Pemerintah Pusat dilimpahkan ke Pemerintah Daerah. Dengan otonomi dan desentralisasi, diharapkan masing-masing daerah termasuk masyarakatnya akan lebih terpacu untuk mengembangkan daerah masing-masing agar dapat bersaing. Konsekuensi dari otonomi dan desentralisasi juga terjadi di bidang pendidikan. Muara tujuan dari otonomi di bidang pendidikan adalah peningkatan mutu pendidikan di Indonesia.

Ada sejumlah hal yang mendasari perubahan paradigma penyelenggaraan pendidikan di Indonesia dari sentralistik menjadi desentralistik. Pertama, sistem penyelenggaraan pendidikan yang dilakukan secara sentralistik menyebabkan tingginya ketergan-tungan kepada keputusan birokrasi. Padahal, kebijakan pusat itu kerap terlalu umum dan kurang sesuai dengan situasi dan sekolah. Akibatnya, sekolah pun menjadi kehilangan kemandirian, inisiatif, dan kreativitas yang pada akhirnya berdampak pada kurangnya motivasi untuk mengembangkan dan meningkatkan mutu pendidikan dan tata layanan pendidikan di sekolah. Kedua, kebijakan penyelenggaraan pendidikan terlalu berorientasi pada keluaran pendidikan (output) dan masukan (input), sehingga kurang memperhatikan proses pendidikan itu sendiri. Ketiga, peran serta masyarakat terutama orang tua peserta didik dalam penyelenggaraan pendidikan masih kurang.

Manajemen Berbasis Sekolah 1- 1

Berdasarkan kelemahan-kelamahan tersebut di atas, perlu dilakukan reorientasi penyelenggaraan pendidikan yang sentralistik menuju desentralistik melalui penerapan Manajemen Berbasis Sekolah. Konsep MBS merupakan salah satu kebijakan nasional yang dituangkan dalam Undang-Undang No 25 Tahun 2000 tentang Rencana Strategis Pembangunan Nasional Tahun 2000-2004, dan termuat secara jelas dalam Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional No. 20 Tahun 2003. Apa itu Manajemen Berbasis Sekolah? Mengapa MBS diterapkan? Apa tujuan dan manfaat MBS? Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tersebut akan dipaparkan dalam Unit 1 ini. Setelah mempelajari Unit 1 ini, Anda diharapkan dapat: 1. menjelaskan pengertian MBS; 2. menguraikan secara singkat sejarah munculnya MBS; 3. menguraikan motif penerapan MBS; serta 4. mengungkapkan tujuan dan manfaat penerapan MBS. Untuk mencapai kemampuan itu, unit yang terdiri atas dua subunit ini akan membahas sejarah, serta motif, tujuan, dan manfaat MBS.. Masing-masing subunit ini akan dilengkapi dengan ilustrasi yang berguna bagi Anda untuk membantu memahami latar belakang MBS. Media lain yang dapat anda gunakan untuk mempelajari latar belakang MBS ini ialah WEB. Agar dapat mempelajari isi unit ini dengan baik, bandingkanlah uraian unit dengan penyelenggaraan pendidikan di sekolah Anda. Selain itu, catatlah butir-butir penting dalam unit ini. Untuk memantapkan penguasaan Anda terhadap materi ini, kerjakanlah latihan-latihan dan tes formatif yang tersedia.

1- 2 Unit 1

Subunit 1 Sejarah Manajemen Berbasis Sekolah

P

ada bagian ini Anda diajak untuk mengkaji berbagai pengertian MBS sehingga dapat menyimpulkan pengertian MBS yang paling relevan dengan kepentingan pendidikan di Indonesia. Di samping itu juga, Anda dapat mengkaji lebih mendalam tentang sejarah munculnya MBS. Dengan sajian kedua hal tersebut, Anda diharapkan dapat mengaitkan MBS dalam konteks penyelenggaraan pendidik-an di Indonesia.

Pengertian Manajemen Berbasis Sekolah
MBS memiliki banyak pengertian, bergantung dari sudut pandang orang yang mengartikannya. Nurkholis (2003:1), misalnya, menjelaskan bahwa Manajemen Berbasis Sekolah terdiri dari tiga kata, yaitu manajemen, berbasis, dan sekolah. Pertama, istilah manajemen memiliki banyak arti. Secara umum manajemen dapat diartikan sebagai proses mengelola sumber daya secara efektif untuk mencapai tujuan. Ditinjau dari aspek pendidikan, manajemen pendidikan diartikan sebagai segala sesuatu yang berkenaan dengan pengelolaan proses pendidikan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan, baik tujuan jangka pendek, menengah maupun tujuan jangka panjang. Kedua, kata berbasis mempunyai kata dasar basis atau dasar. Ketiga, kata sekolah merujuk pada lembaga tempat berlangsungnya proses belajar mengajar. Bertolak dari arti ketiga istilah itu, maka istilah Manajemen Berbasis Sekolah dapat diartikan sebagai segala sesuatu yang berkenaan dengan pengelolaan sumber daya yang berdasar pada sekolah itu sendiri dalam proses pembelajaran untuk mencapai suatu tujuan yang telah ditetapkan. Kalau Anda perhatikan makna berdasar pada sekolah itu sendiri adalah pengelolaan sumber daya yang dimiliki sekolah serta dikelola dan dilakukan oleh sekolah itu sendiri. Seperti yang telah diuraikan dalam pendahuluan, makna ini tentunya berbeda dari makna manajemen pendidikan sebelumnya, yaitu bahwa semua diatur dari pemerintah pusat (sentralistik). Dengan demikian, Anda dapat melihat bahwa telah terjadi perubahan paradigma manajemen pendidikan di sekolah, yang semula diatur dan dikendalikan oleh pusat dan birokrasinya (sentralistik),

Manajemen Berbasis Sekolah 1- 3

menjadi pengelolaan yang berdasar pada potensi atau kemampuan sekolah itu sendiri (desentralistik). Dalam konteks desentralisasi, sekolah mempunyai kewenangan penuh dalam mengatur pendidikan dan pembelajaran, merencanakan, mengorganisasikan, mengawasi, mempertanggungjawabkan, serta memimpin sumber daya yang ada untuk mengoptimalkan pelaksanaan pembelajaran sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan. Seperti halnya Nurkholis, Slamet PH (2001) mendefinisikan MBS dengan bertolak dari kata manajemen, berbasis, dan sekolah. Menurut Slamet, manajemen berarti koordinasi dan penyerasian sumber daya melalui sejumlah input manajemen untuk mencapai tujuan atau untuk memenuhi kebutuhan pelanggan. Berbasis artinya “berdasarkan pada” atau “berfokuskan pada”. Sedangkan sekolah merupakan organisasi terbawah dalam jajaran Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas) yang bertugas memberikan “bekal kemampuan dasar” kepada peserta didik atas dasar ketentuan-ketentuan yang bersifat legalistik (makro, meso, mikro) dan profesiona-listik (kualifikasi, untuk sumber daya manusia). Atas dasar itu pula, Slamet menyimpulkan bahwa MBS adalah pengkoordinasian dan penyerasian sumber daya yang dilakukan secara otonom (mandiri) oleh sekolah melalui sejumlah input manajemen untuk mencapai tujuan sekolah dalam kerangka pendidikan nasional, dengan melibatkan semua kelompok kepentingan yang terkait dengan sekolah secara langsung dalam proses pengambilan keputusan (partisipatif). Kelompok kepentingan tersebut meliputi: kepala sekolah dan wakilwakilnya, guru, siswa, konselor, tenaga administratif, orangtua siswa, tokoh masyarakat, para profesional, wakil pemerintahan, wakil organisasi pendidikan. Wohlsteeter, Priscilla & Mohrman (1996) menyatakan bahwa MBS berarti pendekatan politis untuk mendesain ulang organisasi sekolah dengan memberikan kewenangan dan kekuasaan kepada partisipan sekolah di tingkat lokal guna memajukan sekolahnya. Partisipan lokal itu terdiri atas: kepala sekolah, guru, konselor, pengembang kurikulum, administrator, orang tua siswa, masyarakat sekitar, dan siswa. Sedangkan Myers dan Stonehill (1993) mengemukakan bahwa MBS merupakan strategi untuk memperbaiki pendidikan dengan mentansfer otoritas pengambilan keputusan secara signifikan dari pemerintah pusat dan daerah ke sekolah-sekolah secara individual. Penerapan MBS memberikan kewenangan kepada kepala sekolah, guru, siswa, orang tua, dan msyarakat untuk memiliki kontrol yang lebih besar dalam proses pendidikan dan memberikan mereka tanggung jawab untuk mengambil keputusan tentang anggaran, personil, dan kurikulum. Keterlibatan pemangku kepentingan (stakeholder) lokal dalam pengambilan keputusan akan dapat meningkatkan lingkungan belajar yang efektif bagi siswa.

1- 4 Unit 1

Sementara itu, Ogawa & Kranz (1990:290) memandang MBS secara konseptual sebagai perubahan formal dari struktur tata pelayanan pendidikan (governance) yaitu pada distribusi kewenangan pengambilan keputusan sebagai bentuk desentralisasi yang mengidentifikasi sekolah sebagai unit utama dari peningkatan dan kepercayaan, dan juga sebagai alat utama untuk meningkatkan partisipasi dan dukungan. Beberapa kewenangan formal adalah untuk membuat keputusan tentang sumber-sumber pendanaan (budget), ketenagaan, dan program yang didelegasikan dan didistribusikan kepada orang-orang antarberbagai level. Beberapa struktur formal seperti kepala sekolah, guru, orang tua, dan kadang-kadang siswa dan masyarakat sekitarnya yang dikondisikan sedemikian rupa sehingga dapat secara langsung dilibatkan dalam pembuatan keputusan sekolah secara luas. Senada dengan pengertian Ogawa & Kranz, Kubick & Katheleen (1988:2) menyatakan bahwa MBS merupakan suatu sistem administrasi di mana sekolah merupakan satuan yang utama dalam pengambilan keputusan bidang pendidikan. Tanggung jawab untuk keputusan tentang anggaran, personil, dan kurikulum ditempatkan di tingkatan sekolah dengan memberikan kontrol proses pendidikan kepada kepala sekolah, guru, siswa, dan orang tua. Dalam buku Petunjuk Program MBS, kerjasama Pemerintah Indonesia, UNESCO dan Unicef, dinyatakan bahwa MBS dapat dipandang sebagai suatu pendekatan pengelolaan sekolah dalam rangka desentralisasi pendidikan yang memberikan kewenangan yang lebih luas kepada sekolah untuk mengambil keputusan mengenai pengelolaan sumber daya pendidikan sekolah (manusia, keuangan, material, metode, teknologi, wewenang dan waktu) yang didukung dengan partisipasi yang tinggi dari warga sekolah, orang tua, dan masyarakat, serta sesuai dengan kerangka kebijakan pendidikan nasional dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan (Direktorat TK & SD, 2005: 6). Dalam bentuk manajemen peningkatan mutu berbasis sekolah (MPMBS), MBS dapat diartikan sebagai model manajemen yang memberikan otonomi lebih besar kepada sekolah dan mendorong pengambilan keputusan partisipatif yang melibatkan secara langsung semua warga sekolah (guru, siswa, kepala sekolah, karyawan, orang tua siswa dan masyarakat) untuk meningkatkan mutu sekolah berdasarkan kebijakan pendidikan nasional (Depdiknas, 2002:5). Perihal MBS ini, UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, pasal 51, ayat (1) menyatakan, “Pengelolaan satuan pendidikan anak usia dini, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah dilaksanakan berdasarkan standar pelayanan minimal dengan prinsip manajemen berbasis sekolah/madrasah.” Selanjutnya, penjelasan pasal 51, ayat (1) menerangkan bahwa, “Yang dimaksud

Manajemen Berbasis Sekolah 1- 5

dengan manajemen berbasis sekolah/madrasah adalah bentuk otonomi manajemen pendidikan pada satuan pendidikan, yang dalam hal ini kepala sekolah/ madrasah dan guru dibantu oleh komite sekolah/madrasah dalam mengelola kegiatan pendidikan”. Otonomi memang bermakna pemilikan kewenangan mengatur semua masalah secara mandiri. Namun, dalam konteks MBS di Indonesia, pelaksanaannya masih terikat dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku baik secara nasional, maupun daerah. Artinya otonomi yang dimaksudkan di dalam penjelasan pasal 51 ayat (1) UU Sisdiknas No. 23 Tahun 2003 merupakan bentuk desentralisasi yang bersifat relatif dan mengacu kepada perundang-undangan dan peraturan yang berlaku baik di tingkat nasional maupun di daerah. Sungguh pun demikian, dengan MBS, tanggung jawab sekolah menjadi lebih besar. Sekolah dituntut untuk menunjukkan hasil kerjanya sehubungan dengan kewenangan lebih besar yang diperolehnya sebagai bentuk akuntabilitas, baik kepada warga sekolah maupun pemerintah. Selanjutnya, peran komite sekolah – yang dalam hal ini merupakan refleksi dari pemangku kepentingan pendidikan kepentingan (orang tua, masyarakat, pengguna lulusan, guru-kepala sekolah, dan penyelenggara pendidikan) -- terlibat baik secara langsung maupun tidak langsung di dalam pengelolaan pendidikan di sekolah. Artinya, dengan MBS tujuan pendidikan yang diharapkan oleh pemangku dapat dipenuhi.

Sejarah MBS
Penerapan MBS di suatu negara pasti tidak terlepas dari perkembangan pendidikan dan upaya-upaya perbaikan mutu pendidikan di negara tersebut. Sejak tahun 60-an dan 70-an banyak sekali inovasi yang telah dilakukan. Misalnya, pengenalan kurikulum baru untuk memperbaiki mutu pendidikan dan pendekatanpendekatan baru (metode baru) dalam proses pembelajaran, tetapi hasilnya kurang memuaskan. Baru ketika tahun 80-an, saat terjadi perkembangan manajemen dalam dunia industri dan organisasi komersial mencapai sukses, orang mulai percaya bahwa untuk memperbaiki mutu pendidikan, perlu ada lompatan dari tataran pengajaran di dalam kelas ke tataran organisasi. Perubahan itu dilakukan di dalam struktur dan gaya manajemen sekolah (Cheng, 1996). Selanjutnya, bagaimana sejarah MBS di berbagai negara, marilah kita simak sajian berikut ini. Sajian ini bersumber dari paparan Abu-Duhou, I (1999:3755), dan sumber lain.

1- 6 Unit 1

Model MBS yang diterapkan di Kanada lebih dikenal dengan pendelegasian keuangan (financial delegation). Gerakan ke arah MBS dimulai di Edmonton Public School District, Alberta, dimana pendekatan yang digunakan dikenal sebagai “School-site decision-making”, yang telah menghasilkan desentralisasi alokasi sumber daya, baik tenaga pendidik dan kependidikan, perlengkapan, barang-barang keperluan sekolah. maupun layanan pendidikan. Langkah awal dimulai pertengahan tahun 1970 dengan tujuh sekolah rintisan, dan diadopsi dalam sistem yang lebih luas menjadi pendekatan manajemen-mandiri (self management) secara komprehensif pada tahun 1980-1981, yang pada akhirnya hingga saat ini telah dilembagakan. Ciri model ini adalah tidak adanya dewan sekolah atau komite sekolah. Di tahun 1986, sekolah rintisan yang melibatkan 14 sekolah, memperluas pendekatan dengan melibatkan layanan konsultan pusat. Ciri penting di sini adalah model formula-alokasi-sumber daya. Sekolah menerima alokasi secara “lumpsum” ditambah suplemen yang menggambarkan biaya layanan konsultan yang secara historis pernah dilakukan, sesuai dengan tipe sekolah dan tingkat kebutuhan siswa. Alokasi tersebut kemudian dimasukkan ke dalam anggaran yang berbasis sekolah (school based budget). Standar biaya untuk berbagai tipe layanan (service) kemudian ditentukan. Tagihan pembayaran kepada sekolah pun sesuai dengan layanan yang dimintanya. Sekolah dapat memilih jenis layanan selain yang disediakan oleh daerah. Program pengefektifan guru juga diadakan tahun 1981. Pada tahun 1986-1987 program pengembangan profesional guru dengan pendanaan dari “school based budget” dilakukan setengah hari per minggu. Kegiatan ini menjangkau sebagian besar sekolah dan mencapai sekitar 50 % guru-guru. Dalam rangka menjamin akuntabilitas, proses monitoring dikembangkan. Para siswa pada tahun ke-3, 6, 9, dan 12, secara reguler diuji untuk semua bidang bidang pada kurikulum. Benchmark atau standar tingkat kemampuan atau prestasi yang dicapai, kemudian ditentukan, dan digunakan sesudah tahun 1987 sebagai dasar perbandingan prestasi siswa pada tahun berikutnya. Setiap tahun, survai pendapat dilakukan kepada siswa, guru, kepala sekolah, staf daerah, dan orang tua siswa yang memungkinkan dilakukannya pengklasifikasian tingkat kepuasan mereka dalam kaitan dengan peran-peran mereka. Pada tahun 1994, Provinsi Alberta merencanakan untuk memulai restrukturisasi sistem secara keseluruhan. Restrukturisasi itu berkaitan dengan mengundang-kan reformasi yang luas di bidang pendidikan yang menghasilkan kantor pusat pada Departemen Pendidikan yang lebih kecil, pengurangan jumlah “school district” secara drastis dari 140 menjadi 60, serta penyerahan sebagian besar

Manajemen Berbasis Sekolah 1- 7

kewenangan kepada tingkat sekolah. Ciri kunci reformasi ini terletak pada peningkatan keterlibatan orang tua, masyarakat, dan kalangan bisnis, dengan kewenangan untuk pengambilan keputusan dalam layanan pendidikan, termasuk penyediaan sumber daya, dan menentukan hasil yang akan dicapai. Pengenalan “Charter Schools” dengan otonomi dan fleksibilitas pengelolaan, juga dituangkan di dalam perundangan yang baru. Model MBS di Hongkong lebih dikenal sebagai School Management Initiative (SMI), yang menekankan pada inisiatif sekolah dalam menajamen sekolah. Lahirnya kebijakan SMI ini ialah untuk memecahkan beberapa masalah-masalah pendidikan, seperti: tidak memadainya proses dan struktur manajemen, buruknya pemahaman peran dan tanggung jawab, tidak adanya pengukuran kemampuan, menekankan pada kontrol yang mendetail daripada kerangka kerja tanggung jawab dan akuntabilitas, serta menekankan pada pengendalian biaya margin daripada efektivitas biaya dan nilai uang. Cheng (1996: 44) menyatakan bahwa munculnya model SMI didasari oleh usaha untuk memperbaiki mutu pendidikan dengan memperluas kesempatan sekolah dan sistem pendidikan, perbaikan pada input sumber daya, serta perbaikan fasilitas belajar-mengajar seperti program remedial, bimbingan siswa, dan beberapa penataran dalam-jabatan (inservice training). Kebijakan ini mengubah model manajemen yang sentralistik, serta memberikan otonomi lebih besar kepada sekolah dalam hal pengelolaan dan pendanaan pada tingkat sekolah yang bersangkutan. Model SMI menetapkan peran-peran mereka yang bertanggung jawab atas pengelolaan sekolah, terutama sponsor, “managers” dan kepala sekolah. Hal tersebut memberikan peluang yang lebih besar bagi guru, orang tua, dan alumni (former students) untuk berpartisipasi dalam pengambilan keputusan (decision making), manajemen; mendorong perencanaan dan evaluasi kegiatan sekolah yang lebih sistematik, serta memberikan fleksibilitas yang lebih besar kepada sekolah dalam hal pemanfaatan sumber daya yang dimiliki. Prinsip penyelenggaraan sekolah menekankan pada manajemen-bersama (joint management), serta mendorong partisipasi guru, orang tua, dan siswa dalam penyelenggaraan sekolah. Kerangka acuan SMI berisikan lima kelompok kebijakan, yaitu: (a) peran dan hubungan baru untuk Departemen Pendidikan; (b) peran baru bagi komite manajemen sekolah, para sponsor, pengawas sekolah dan kepala sekolah; (c) fleksibilitas yang lebih besar dalam keuangan sekolah; (d) partisipasi dalam pengambilan keputusan; serta (5) sebagai kerangka acuan dalam hal akuntabilitas. Kerangka acuan akuntabilitas tersebut mencatat dua hal penting, yaitu tingkatan individual dan tingkatan sekolah secara menyeluruh. Pertama, sistem

1- 8 Unit 1

pelaporan atau penilaian direkomendasikan dan diminta untuk dikonsultasikan kepada dewan manajemen sekolah, serta memperhatikan penilaian yang dimiliki oleh Departemen Pendidikan, sebagai langkah awal. Kedua, akuntabilitas sekolah sebagai suatu keseluruhan. Setiap sekolah perlu membuat rencana tahunan sekolah, menetapkan tujuan dan kegiatan yang ingin dicapai pada tahun yang akan datang, serta mempertanggungjawabkannya. Perencanaan sekolah yang dibuat, memungkinkan sekolah untuk menentukan prioritas, membuat alokasi anggaran, dan mengkomunikasikan arah dan tujuan kepada masyarakat. Sekolah juga diminta untuk membuat profil sekolah tahunan yang memuat kegiatan pada tahun sebelumnya – yang digunakan untuk memetakan pencapaian pada sejumlah indikator seperti prestasi belajar siswa pada mata pelajaran utama, kegiatan non-akademis, profil tenaga kependidikan dengan memberikan gambaran tentang pergantian staf, kualifikasi, dan kompetensinya. Reformasi sistem pendidikan di Inggris telah dilakukan secara terusmenerus dan meningkat sejak Education Act tahun 1944. Undang-undang pendidikan tahun 1980 merevisi kekuasaan dan tanggung jawab dewan sekolah, dewan gubernur, dan dewan manajer. Undang-undang menciptakan pemusatan kontrol secara nasional dalam hal kurikulum, tingkat-tingkat yang harus dicapai, proses penilaian, serta pengawasan dan pelaporan hasil belajar. Dalam kerangka nasional seperti ini, penyampaian kurikulum, pengelolaan personil, keuangan, sumber daya sarana, serta akuntabilitas kepada orang tua dan masyarakat, diteruskan kepada badan-badan penyelenggara sekolah. Ciri baru dari perubahan ini adalah upaya untuk mendorong kompetisi antarsekolah dalam memenuhi tuntutan pasar (market demands). Di sini juga termasuk persaingan penempatan siswa. Pemerintahan konservatif Margareth Thatcher, membawa prinsip tersebut ke dalam pendidikan. Hal ini memungkinkan sekolah-sekolah lokal untuk dapat mengelola sekolahnya secara mandiri. Perubahan tersebut dan perubahan lainnya seperti pelatihan manajemen untuk kepala sekolah, mencapai titik kulminasi di dalam Undang-undang Reformasi Pendidikan - Education Reform Act tahun 1988. Ada enam perubahan struktur utama di dalam Undang-undang Tahun 1988 yang memudahkan MBS, yaitu: (1) Kurikulum nasional untuk mata pelajaran inti ditentukan pemerintah; (2) Ujian nasional diwajibkan untuk siswa usia 7, 11, 14, dan 16; (3) “Grant-maintained school” atau MBS diciptakan untuk mengembangkan otoritas pendidikan lokal agar dapat memperolah dana bantuan dari pemerintah; (4) City Technical Collage dibentuk (semacam sekolah menengah kujuruan); (5) penggabungan “Inner London Education Authority” menjadi 13 “Local Education Authorities”; serta (6) pembentukan model “Manajemen Sekolah Lokal” yang

Manajemen Berbasis Sekolah 1- 9

mencakup: penerimaan siswa secara terbuka di dalam wilayah kantor/otoritas pendidikan lokal; formula alokasi sumber daya sekolah diberikan; penetapan prioritas pada masing-masing sekolah dalam penggunaan alokasi sumber daya; memberdayakan dewan sekolah (board of governors) pada setiap sekolah untuk mengangkat dan memberhentikan staf dan guru-guru; serta penyediaan informasi mengenai kinerja sekolah kepada orang tua. Model MBS atau “Local School Management” (LSM) pada dasarnya adalah kebijakan MBS yang memindahkan manajemen pendanaan dan sumber daya dari kewenangan lokal ke dewan penyelenggara atau pengelola serta staf sekolah. Dengan MBS, sekolah didanai berdasarkan jumlah siswa yang terdaftar. Penurunan angka kelahiran menyebabkan kelebihan tempat pada sekolah. Pendaftaran murid yang terbuka dan pendanaan yang ditetapkan berdasarkan jumlah siswa, menimbulkan persaingan antarsekolah untuk mendapatkan murid. Keadaan ini diharapkan pemerintah pada akhirnya akan membuat mereka bersaing pula dalam hal peningkatan mutu sekolah. Berdasarkan enam kebijakan Undang-Undang Pendidikan tersebut, tatanan sistem persekolahan di Inggris berubah secara dramatis. Pertanyaannya, apakah tujuan yang mendasari reformasi yaitu perbaikan mutu (improved student achievement) dan produktivitas ekonomi dapat direalisasikan? Devolusi kewenangan dan tanggung jawab sekolah adalah salah satu strategi utama di dalam implementasi kebijakan pendidikan. Artinya otonomi dan fleksibilitas yang lebih besar dalam pengambilan keputusan, harus diikuti peningkatan akuntabilitas kepada orang tua, pengguna lulusan, dan masyarakat luas. Mekanisme untuk mempertahankan akuntabilitas sekolah meliputi: pengawasan, publikasi catatan siswa dan prestasinya, kartu laporan siswa, dan laporan tahunan siswa. Sekolah yang gagal mencapai standar yang dapat diterima oleh Lembaga Standar Pendidikan dianggap sebagai sekolah bermasalah. Sekolah seperti ini akan dibina oleh kelompok ahli (tim kecil) yang bertugas memperbaiki standar pendidikan. Apabila upaya tersebut tetap tidak membuahkan hasil yang memuaskan, maka sekolah itu akan ditutup. Sampai awal tahun 70-an, hampir semua negara bagian di Australia menerapkan model birokrasi yang sentralistik. Perubahan ke arah MBS memakan rentang waktu tiga puluh tahunan. “The Karmel Report” tahun 1973 dianggap sebagai suatu dokumen yang paling berpengaruh dalam pendidikan jalur sekolah di Australia, karena pernyataannya yang menekankan bahwa berkurangnya kontrol sentralisasi terhadap operasi sekolah-sekolah diperlukan untuk menjamin efektivitas dan pemerataan atau keadilan dalam pendidikan sekolah.

1- 10 Unit 1

Untuk mencapai hal tersebut direkomendasikan agar sumber daya (resources) yang ada diarahkan pada target keperluan pendidikan tertentu, dengan melibatkan orang tua dan guru-guru di dalam memutuskan penggunaan sumber daya tersebut. Mereka yang paling dekat dengan sekolah diharapkan akan dapat merumuskan dan melaksanakan kebijakan lebih efisien dan efektif daripada otoritas di pusat yang jauh dari sekolah. Sementara itu, adanya perubahan dalam bentuk skema pendanaan untuk staf sekolah, sering disertai bantuan wakil-wakil masyarakat untuk mengidentifikasi prioritas-prioritas pada tingkat sekolah dan menyusun program sekolah yang lebih cocok memenuhi kebutuhan suatu sekolah. Perubahan tersebut menjadikan Australia disebut sebagai “a world-leader in School-Based Management” atau Pemimpin Dunia dalam Hal Manajemen Berbasis Sekolah (Gamage 1996:27, dalam Abu-Duhou, 1999).. Abu-Duhou (1999) memberikan gambaran perkembangan manajemen pendidikan di Australia yang meliputi hal-hal sebagai berikut: 1. Suatu desentralisasi dalam pengambilan keputusan berkaitan dengan kurikulum dan penggunaan sumber daya, baik kepada sekolah maupun masyarakat. 2. Pengembangan oleh otoritas pusat dan pengelolaan kebijakan umum, prioritas, dan kerangka akuntabilitas, semuanya dimaksudkan sebagai pedoman umum untuk menerjadikan pengambilan keputusan berbasis sekolah (school based decision making). 3. Ada penerimaan bahwa pengembangan ini akan terjadi secara gradual dalam kurun waktu beberapa tahun. 4. Pemberian dorongan kepada sekolah-sekolah untuk melakukan pendekatan manajemen yang lebih sistematik dan lebih berorientasi pada sudut pandang perbaikan mutu, dengan kesempatan yang cukup bagi pengambilan keputusan partisipatif bagi perencanaan jangka panjang maupun jangka pendek. 5. Memasukkan program evaluasi dan penilaian sekolah secara menyeluruh di dalam manajemen sekolah pada umumnya, termasuk pengembangan indikator mutu. 6. Akuntabilitas sekolah kepada masyarakat dan kepada otoritas pusat (negara bagian) dalam hal pencapaian pendidikan, sesuai dengan tujuan-tujuan yang telah disepakati dan prioritas pembelajaran. 7. Pengembangan hibah secara global kepada sekolah-sekolah. Meskipun karakteristik unsur-unsur di atas hampir ada pada setiap negara bagian, tetapi tingkat intensitas dan keluasannya berbeda-beda. Yang jelas ada satu hal yang sangat dianjurkan kepada semua sekolah di setiap negara bagian, yaitu
Manajemen Berbasis Sekolah 1- 11

perencanaan di semua sekolah yang lebih sistematik, baik yang bersifat jangka panjang maupun jangka pendek, meskipun nama yang digunakan berbeda-beda. Di Tasmania disebut perencanaan strategik sekolah (strategic school plan), di South Australia disebut perencanaan pengembangan sekolah (school development plan) dan perencanaan kegiatan sekolah (school action plans). Keinginan politik untuk mendesentralisasikan tanggung jawab pada tingkat sekolah dalam arti pengambilan keputusan operasional, penganggaran, dan keterlibatan masyarakat, terkuat di Northern Territory dan Victoria, dan diikuti oleh negara-negara bagian lainnya. Di Victoria, pada tahun 1999 pelaksanaan “School of the Future” memasuki tahun ke-6 dari siklus 7 tahun. Program ini memfokuskan pada konsep bahwa kualitas hasil/dampak (outcome) pembelajaran (schooling) hanya bisa dijamin apabila pengambilan keputusan terjadi pada tingkat lokal. Tahun 1993, The Directorate of School Education (DSE), otoritas yang berkuasa di pusat, diminta untuk memfokuskan identifikasi tujuan-tujuan umum/luas (broad goals) dan membangun kerangka kerja akuntabilitas yang dapat mengembangkan proses perubahan operasionalisasi pendidikan sekolah di Victoria. Setelah terbitnya “School of the Future Preliminary Paper” tahun 1993, program rintisan dimulai pada tahun 1994. Bagaimana dengan model MBS di Indonesia? Pada dasarnya, esensi MBS bukanlah sesuatu yang baru sama sekali di Indonesia. Meskipun belum menggunakan istilah MBS, sekolah atau madrasah yang sistem pengelolaannya dilakukan oleh swasta, baik yayasan, pesantren, badan hukum dan sebagainya, telah menerapkan prinsip-prinsip MBS tersebut. Formalisasi MBS dimaksudkan untuk lebih menekankan pada persoalan yang lebih mendasar dan mendalam tentang bagaimana implementasi MBS yang lebih tepat di sekolah. Dasar hukum penerapan model MBS di Indonesia adalah Undang-Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Penerapan pendekatan dan pengelolaan sekolah dengan prinsip MBS secara resmi mulai berlaku tanggal 8 Juli 2003. Sebelumnya, pemerintah telah melakukan berbagai program rintisan di berbagai jenjang pendidikan berkenaan dengan model MBS melalui berbagai kebijakan yang bertujuan untuk membuat sekolah menjadi lebih mandiri dan meningkatkan partisipasi masyarakat. Sebagai contoh, rintisan program MBS di SD dan MI telah dilakukan untuk meningkatkan mutu pembelajaran. Program ini menekankan pada tiga komponen, yaitu Manajemen Berbasis Sekolah (MBS), Peran Serta Masyarakat (PSM), dan PAKEM (Pembelajaran Aktif, Kreatif, Efektif dan Menyenangkan). Ketiga komponen itu tertuang dalam Propenas 2000-2004 sebagai program untuk mengembangkan pola penyelenggaraan pendidikan berdasarkan

1- 12 Unit 1

manajemen berbasis sekolah untuk meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya pendidikan dengan memperhatikan kondisi dan kebutuhan masyarakat setempat. Pada tahun 1999 dengan bekerjasama serta bantuan dari UNESCO dan UNICEF, program MBS telah dirintis di 124 SD/MI, yang tersebar di 7 kabupaten pada propinsi Jawa Tengah (Kabupaten Magelang, Banyumas, dan Wonosobo), Jawa Timur (Kabupaten Probolinggo), Sulawesi Selatan (Kabupaten Bontang), dan Nusa Tenggara Timur (Kota Kupang).. Selanjutnya, pada tahun 2002, pemerintah New Zealand membantu pendanaan untuk memantapkan dan menyebarkan program tersebut di tujuh kabupaten/kota rintisan serta untuk mendiseminasikan program ke tujuh kabupaten lainnya di Indonesia Timur, termasuk Papua dan Nusa Tenggara Barat (NTB). Jumlah SD/MI berkembang menjadi 741 SD/MI. Diseminasi program oleh Unicef di sejumlah kabupaten di pulau Jawa juga dilakukan dengan menggunakan bantuan dana dari Bank Niaga, BFI, Chef for Kids, dan City Bank. Beberapa bantuan juga diberikan oleh lembaga bantuan Australia (AusAID), sehingga pada tahun 2004 program tersebut telah berkembang ke 40 kabupaten di 9 propinsi dengan 1479 SD/MI. Replikasi program juga telah dilaksanakan oleh pemerintah pusat (Depdiknas) di 30 propinsi di Indonesia di bawah lambang “MBS”. Juga, USAID – lembaga bantuan dari pemerintah Amerika Serikat juga telah mengembangkan program MBS sejenis di Jawa Timur dan Jawa Tengah yaitu Managing Basic Education (MBE), serta pada tahun 2004 model MBS juga dilaksanakan di tiga kabupaten Jawa Timur dengan dukungan Indonesia – Australia Partnership in Basic Education (IAPBE). Mulai tahun 2005, USAID juga memberikan bantuan untuk model MBS ini di 7 propinsi di Indonesia melalui program Decentralized Basic Education (DBE). Usaha-usaha implementasi MBS di Indonesia terus dilakukan dalam kerangka meningkatkan mutu pendidikan. Dengan MBS yang telah dilaksanakan di SD/MI maka sekolah akan lebih mandiri di dalam mengelola dan memanfaatkan sumber daya yang dimiliki. Menurut Nurcholis (2003:108), sekolah yang menerapkan MBS mempunyai sejumlah ciri, yaitu memiliki tingkat kemandirian yang tinggi, bersifat adaptif, antisipatif, dan proaktif, memiliki jiwa kewirausahaan yang tinggi, bertanggung jawab terhadap kinerja sekolah, memiliki kontrol yang kuat terhadap input manajemen dan sumber dayanya dan kondisi kerja, mempunyai komitmen ang tinggi pada dirinya, menjadikan prestasi sebagai acuan dalam penilaian, memiliki kemampuan memberdayakan masyarakat untuk berpartisipasi aktif, serta meningkatnya kualitas proses pembelajaran.

Manajemen Berbasis Sekolah 1- 13

Latihan
Demikianlah sajian tentang pengertian dan sejarah MBS. Untuk memantapkan pemahaman Anda atas materi tersebut, jawablah pertanyaan berikut dengan rumusan bahasa Anda sendiri. 1. Apakah yang dimaksud dengan Manajemem Berbasis Sekolah (MBS)? 2. Komponen-komponen apa saja yang terdapat dalam Manajemen Berbasis Sekolah? 3. Apa yang dimaksud dengan model MBS dengan pendekatan ”funding formula’? 4. Uraikan secara singkat model pendekatan MBS yang diterapkan di Inggris! 5. Sebutkan karakterisik utama dari model MBS di Australia! Bagaimana Saudara, apakah Anda menemui kesulitan menjawab latihan ini? Baik! Jika Anda sudah selesai mengerjakan latihan tersebut, bandingkanlah hasilnya dengan kunci jawaban latihan di bawah ini. 1. MBS dapat diartikan sebagai segala sesuatu yang berkenaan dengan pengelolaan sumber daya yang berdasar pada sekolah itu sendiri dalam proses pembelajaran untuk mencapai suatu tujuan yang telah ditetapkan 2. Komponen-komponen yang terdapat dalam Manajemen Berbasis Sekolah adalah pengambilan keputusan, peranserta di dalam pengambilan keputusan (partisipatif), akuntabilitas, alokasi sumber daya. 3. Model MBS dengan pendekatan “funding formula” adalah pendekatan yang lebih mengkonsentrasikan pada pendelegasian keuangan untuk memenuhi sumber daya kepada sekolah. Pendekatan ini pertama kali dilakukan di Kanada. 4. Model pendekatan MBS yang dilakukan di Inggris adalah suatu model pendekatan yang memberikan kepada sekolah fleksibilitas dalam penggunaan sumber daya dan pada saat yang sama juga memberikan kesempatan partisipasi yang lebih besar kepada guru, orang tua, dan alumni di dalam pengembangan keputusan. 5. Karakteristik Model MBS yang terjadi di Australia adalah sebagai berikut: a. Suatu desentralisasi dalam pengambilan keputusan berkaitan dengan kurikulum dan penggunaan sumber daya baik kepada sekolah maupun masyarakat. b. Pengembangan oleh otoritas pusat dan pengelolaan kebijakan umum, prioritas, dan kerangka akuntabilitas, semuanya dimaksudkan sebagai

1- 14 Unit 1

c. d.

e. f.

g.

pedoman umum yang di dalamnya dikandung maksud agar “school based decision making” dapat terjadi. Ada penerimaan bahwa pengembangan ini akan terjadi secara gradual dalam kurun waktu beberapa tahun. Pemberian dorongan kepada sekolah-sekolah untuk melakukan pendekatan manajemen yang lebih sistematik dan lebih berorientasi pada sudut pandang perbaikan mutu, dengan kesempatan yang cukup bagi pengambilan keputusan partisipatif bagi perencanaan jangka panjang maupun jangka pendek. Memasukkan program evaluasi dan penilaian sekolah menyeluruh di dalam manajemen sekolah pada umumnya, termasuk pengembangan indikator mutu. Akuntabilitas sekolah kepada masyarakat dan kepada otoritas pusat (negara bagian) dalam hal pencapaian pendidikan sesuai dengan tujuan-tujuan yang telah disepakati dan prioritas pembelajaran. Pengembangan hibah secara global kepada sekolah-sekolah.

Rangkuman
Konsep MBS pada dasarnya mengacu pada manajamen sumber daya di tingkat sekolah yang melibatkan partisipasi masyarakat, warga sekolah, orang tua, dan masyarakat. Sumber daya tersebut mencakup: kekuasaan, pengetahuan, teknologi, keuangan, manusia, material, dan waktu. Melalui MBS, sekolah memiliki kontrol yang lebih dalam mengarahkan organisasi sekolah ke depan, sesuai dengan tujuan dan strategi yang telah ditetapkan sekolah. Di samping itu, sekolah juga memiliki kontrol terhadap keuangan sekolah yang dapat dialokasikan untuk pengembangan sumber daya manusia, dan peningkatan proses pembelajaran. Juga sekolah mempunyai tanggung jawab terhadap pengembangan kurikulum, dan bagaimana menggunakan material dalam proses pembelajaran. Dari gambaran tentang perkembangan kebijakan dan implementasi MBS di beberapa negara, ditemui adanya variasi atau perbedaan model maupun pendekatan. Ada model yang lebih mengkonsentrasikan pada pendelegasian keuangan untuk memenuhi sumber daya kepada sekolah (Kanada) dengan “funding formula”, ada yang memberikan kepada sekolah fleksibilitas dalam penggunaan sumber daya dan pada saat yang sama juga memberikan kesempatan partisipasi yang lebih besar kepada guru, orang tua, dan bekas siswa (alumni) di dalam pengembangan keputusan (Hongkong); ada yang paket perubahannya lebih luas dengan penyempurnaan kurikulum
Manajemen Berbasis Sekolah 1- 15

nasional, sistem pengujian prestasi siswa berdasarkan kurikulum nasional, pilihan sekolah secara bebas oleh siswa, dan manajemen lokal dengan mendesentralisasikan anggaran pada tiap sekolah, dan memberi kewenangan kepada sekolah untuk mengangkat dan menyeleksi staf (guru dan tenaga lainnya) seperti di Inggris, yang juga memberikan otonomi dan fleksibilitas lebih besar kepada masyarakat di dalam pengambilan keputusan, sehingga akuntabilitas kepada orang tua, pengguna tenaga kerja, dan masyarakat umumnya lebih besar pula. Sekalipun ada variasi perbedasan, pada umumnya MBS diarahkan untuk mengangkat masalah sistem manajemen sekolah yang menempatkan pusat pada posisi yang makin kuat untuk bertanggung jawab menentukan tujuan-tujuan pendidikan (standar) dan memonitor kinerja/prestasi, sementara pada saat yang sama memberikan kewenangan dalam pelaksanaan serta pengelolaan sumber daya pada level sekolah untuk mengambil keputusan. Namun demikian, ada catatan umum yang perlu dikemukakan. Pertama, gerakan MBS, sungguhpun dengan nama yang berbeda-beda, tidak terlepas dari upaya dan bertujuan untuk meningkatkan efektivitas (mutu) dan efisiensi penggunaan sumber daya pendidikan. Kedua, gerakan MBS juga bertujuan meningkatkan komitmen (kepedulian penuh) berbagai pemangku kepentingan pendidikan, terutama yang berhubungan langsung dengan penyelenggaraan sekolah, untuk mendukung dan merealisasikan efektivitas dan efisiensi pendidikan. Ketiga, perubahan dilakukan secara bertahap dari lingkup yang kecil ke cakupan yang lebih luas. Keempat, dalam pembaruan ke arah MBS selalu ada empat isu penting, yaitu masalah pengambilan keputusan, peran serta dalam pengambilan keputusan (partisipatif), alokasi sumber daya (resources), dan masalah akuntabilitas. Kelima, MBS terkait erat dengan pendekatan pengelolaan organisasi.

1- 16 Unit 1

Tes Formatif 1
Kerjakanlah tes formatif berikut dengan cara memberi tanda silang (X) pada salah satu pilihan jawaban yang menurut Anda paling benar. 1. Berikut ini fungsi-fungsi manajemen pendidikan dalam kerangka Manajemen Berbasis Sekolah, kecuali: A. Perencanaan C. Pengorganisasian B. Pengawasan D. Pengembangan 2. Penyelenggaraan pendidikan melalui pendekatan Manajemen Berbasis Sekolah dimaksudkan untuk mengatasi kelemahan sistem penyelenggaraan berikut ini kecuali: A. penyelenggaraan pendidikan berorientasi pada input dan output B. penyelenggaraan pendidikan di sekolah merupakan tanggung jawa sekolah tanpa harus melibatkan masyarakat. C. Penyelenggaraan pendidikan yang desentralistik. D. Penyelenggaraan pendidikan yang sentralistik. 3. Pengertian MBS mengacu kepada hal-hal berikut, kecuali: A. pemberian otonomi yang lebih luas B. memberikan kewenangan yang lebih luas kepada sekolah untuk mengambil keputusan C. memberikan kewenangan kepada sekolah untuk menyelenggarakan pendidikan tanpa harus melibatkan masyarakat dan stakeholder pendidikan. D. pelibatan warga sekolah, orang tua dan masyarakat dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan. 4. Berikut isu-isu penting berkenaan dengan MBS, kecuali: A. pengambilan keputusan B. peranserta di dalam pengambilan keputusan (partisipatif) C. akuntabilitas D. rencana pengembangan sekolah 5. Berikut ini dasar hukum pelaksanaan MBS di Indonesia, kecuali: A. UU No. 25 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah B. UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas C. Propenas Tahun 2000-2004 D. PP No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan 6. Model MBS yang lebih mengkonsentrasikan pada pendelegasian keuangan untuk memenuhi sumber daya kepada sekolah dengan “funding formula” merupakan model MBS yang diterapkan di negara ...

Manajemen Berbasis Sekolah 1- 17

A. Hongkong C. Australia B. Kanada D. Inggris 7. Model MBS yang memberikan fleksibilitas kepada sekolah dalam penggunaan sumber daya serta partisipasi yang lebih besar kepada guru, orang tua, dan alumni di dalam pengembangan keputusan, dilakukan di negara ... A. Hongkong C. Australia B. Kanada D. Inggris 8. Model MBS yang menekankan pada insiatif sekolah dalam manajemen pendidikan yang dikenal dengan School Management Initiative dilakukan di negara ... A. Hongkong C. Australia B. Kanada D. Inggris 9. Model MBS dengan pendekatan School Management Initiative adalah ... A. model yang menekankan pada proses pengambilan keputusan yang partisipatif B. model pendelegasian keuangan untuk memenuhi sumber daya kepada sekolah C. model yang menekankan pada inisiatif sekolah dalam manajemen pendidikan D. model yang menekankan pada perbaikan kurikulum dan peningkatan prestasi sekolah. 10. Berikut hal-hal yang berkaitan dengan upaya dan tujuan diterapkannya MBS di berbagai negara, kecuali: A. meningkatkan efektivitas dan efisiensi penggunaan sumber daya pendidikan B. meningkatkan komitmen (kepedulian penuh) berbagai “stakeholder” pendidikan C. melakukan perubahan secara bertahap dari lingkup yang kecil ke sasaran yang lebih luas D. peningkatan kewenangan kepada kepala sekolah dalam pengambilan keputusan tanpa melibatkan warga sekolah, orang tua, dan masyarakat.

1- 18 Unit 1

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 1, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi ini, hitunglah dengan menggunakan rumus: Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik, dan dapat melanjutkan untuk mempelajari Unit 2. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai dengan baik. x 100

Manajemen Berbasis Sekolah 1- 19

Subunit 2 Motif, Tujuan dan Manfaat Manajemen Berbasis Sekolah

P

ada subunit 2 ini Anda akan diajak untuk lebih mendalami Manajemen Berbasis Sekolah ditinjau dari motif, tujuan dan manfaat diterapkannya MBS di sekolah. Sudah barang tentu, kajian di bagian ini tidak terlepas dari kajian Anda tentang pengertian MBS dan sejarah MBS pada subunit 1. Sajian pada subunit 2 ini menyangkut motif penerapan MBS, serta tujuan dan manfaat MBS. Penyajian dari materi ini didasarkan berbagai pendapat para ahli dan pengalaman yang terjadi di berbagai negara dalam menerapkan MBS. Dengan demikian diharapkan Anda dapat membandingkan kondisi di sekolah Anda dengan materi yang disajikan di dalam subunit ini.

Motif Penerapan MBS
Seperti yang Anda ketahui pada Subunit 1 tentang sejarah MBS, maka motif diterapkannya MBS tentunya tidak terlepas dari sejarah munculnya MBS di suatu negara. Menurut Bank Dunia dalam Q/A for the web/knowledge nugget yang ditulis oleh Edge (2000), terdapat delapan motif diterapkannya MBS yaitu motif ekonomi, profesional, politik, efisiensi administrasi, finansial, prestasi siswa, akuntabilitas, dan efektivitas sekolah. King dan Kozler (1988) menjelaskan mengapa manajemen lokal secara ekonomi lebih efektif. Mereka mencatat bahwa orang-orang yang mempunyai keuntungan dan kerugian serta mempunyai informasi terbaik tentang apa yang sesungguhnya terjadi di sekolah adalah orang yang mampu membuat keputusan yang tepat tentang bagaimana sekolah seharusnya menggunakan sumber daya dan bagaimana siswa seharusnya belajar. Secara politis, MBS sebagaimana bentuk reformasi desentralisasi lainnya digunakan untuk mendorong adanya partisipasi demokratis dan kestabilan politik, di mana pemerintah pusat memberikan kesempatan mendesentralisasikan beberapa aspek pengambilan keputusan di bidang pendikan untuk mendorong keleluasaan yang lebih besar kepada daerah. Pendapat yang sama dikemukakan oleh Gamage, D (2003:2) yang menyatakan bahwa reformasi pendidikan, termasuk MBS pada
1- 20 Unit 1

dasarnya karena faktor politik, di mana terjadi proses restrukturisasi birokrasi dalam sistem pendidikan di sekolah. Kepala sekolah berbagi kekuasaan dan kewenangan dengan pemangku kepentingan (stakeholders) pendidikan dalam pengambilan keputusan. Motif profesional menggambarkan bahwa para profesional sekolah mempunyai pengalaman dan keahlian untuk membuat keputusan pendidikan yang paling tepat untuk sekolah dan siswanya. Para profesional juga dapat memberikan sumbangan pengetahuan pendidikan yang dimiliki berkenaan dengan kurikulum, pedagogik, pembelajaran dan proses manajemen sekolah. Di samping itu, para profesional juga terlibat dalam manajemen sekolah dan juga mampu memberi motivasi dan komitmen yang lebih pada pembelajaran di sekolah. Motif efisiensi administrasi menunjukkan bahwa penerapan MBS sebagai alat efisiensi administrasi di sekolah, menempatkan sekolah pada posisi terbaik untuk mengalokasikan sumber daya secara efeketif dalam menemukan kebutuhan para siswa. Banyak sistem yang didesentralisasi mencoba untuk meningkatkan akuntabilitas. Oleh karena itu, berkurangnya tingkat birokrasi pusat mendorong terjadinya efisiensi administrasi yang lebih besar. Efisiensi di tingkat sekolah terjadi ketika partisipan lokal membuat keputusan sendiri. Manajemen Berbasis Sekolah dapat juga digunakan sebagai alat untuk meningkatkan sumber pendanaan sekolah secara lokal. Asumsinya adalah bahwa dengan memberi harapan kepada orang tua dan menerima keterlibatan orang tua dalam pengambilan keputusan di tingkat sekolah, orang tua akan menjadi termotivasi untuk meningkatkan komitmen mereka kepada sekolah. Pada gilirannya, orang tua akan menjadi lebih berkeinginan untuk menyumbangkan uang, tenaga, dan sumber daya lain yang diperlukan kepada sekolah. Meningkatkan prestasi siswa merupakan motif utama untuk memperkenalkan MBS. Hal itu didasari oleh pemikiran bahwa jika orang tua dan para guru diberi otoritas untuk membuat keputusan atas nama sekolah mereka, iklim di sekolah akan berubah untuk mendukung pencapaian prestasi siswa. Meskipun bukti empirik untuk mendukung asumsi itu tidak kuat, tetapi dalam konteks ini, jika MBS sebagai motif dalam implementasi MBS, maka yang diperlukan adalah bagaimana mengubah proses pembelajaran. Ini dapat dilakukan melalui otonomi dalam mendesain pembelajaran untuk meningkatkan prestasi siswa sesuai dengan sumbder daya yang dimiliki. Melibatkan para aktor di tingkat sekolah dalam pengambilan keputusan dan pelaporan dapat menciptakan dorongan dan perhatian yang lebih besar untuk peningkatan mutu sekolah. Ketika terjadi desentralisasi pengambilan keputusan

Manajemen Berbasis Sekolah 1- 21

digunakan untuk tujuan meningkatkan akuntabilitas, tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan suara dari mereka yang kurang terdengar (atau setidaknya tidak cukup mendengarkan) seperti dalam konteks struktur tata layanan sekolah tradisional. Menciptakan lebih efisien dan hemat biaya sekolah pada struktur administratif sekolah adalah tujuan utama kedua setelah akuntabilitas. Menurut laporan Bank Dunia (2004), pentingnya MBS adalah untuk meningkatkan akuntabilitas kepala sekolah dan guru terhadap siswa, orang tua, serta mengizinkan pengambil keputusan lokal untuk menentukan gabungan input dan kebijakan pendidikan yang tepat, yang disesuaikan dengan kenyataan dan kebutuhan lokal. Sekolah efektif merupakan salah satu motif diterapkannya MBS. Winkler & Gershberg (1999) berhipotesis bahwa beberapa komponen kunci sekolah efektif boleh jadi dipengaruhi oleh implementasi MBS, yang pada akhirnya dapat meningkatkan komponen-komponen itu untuk perbaikan pembelajaran. Mereka menyelidiki bagaimana MBS mendorong ke arah peningkatan karakteristik kunci tentang sekolah efektif yang mencakup kepemimpinan yang kuat, guru-guru yang terampil dan berkomitmen, berfokus pada peningkatan mutu pembelajaran, dan adanya rasa tanggung jawab terhadap hasil. Di Indonesia, menurut Departemen Pendidikan Nasional, terdapat empat motif penerapan MPMBS. Pertama, sekolah lebih mengetahui kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman bagi dirinya sehingga sekolah dapat mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya pendidikan yang tersedia untuk memajukan sekolahnya. Kedua, sekolah lebih mengetahui kebutuhan lembaganya sehingga pengambilan keputusan yang dilakukan oleh sekolah lebih cocok untuk memenuhi kebutuhan sekolah, khususnya input pendidikan yang akan dikembangkan dan didayagunakan dalam proses pendidikan sesuai dengan tingkat perkembangan dan kebutuhan siswa. Ketiga, keterlibatan semua warga sekolah dan masyarakat dalam pengambilan keputusan sekolah dan kontrol dapat menciptakan transparansi dan demokrasi yang sehat, sehingga penggunaan sumber daya pendidikan lebih efisien dan efektif. Keempat, akuntabilitas sekolah tentang mutu pendidikan masing-masing kepada pemerintah, orang tua siswa, dan masyarakat, mendorong sekolah untuk berupaya semaksimal mungkin melaksanakan dan mencapai sasaran mutu pendidikan yang direncanakan, dengan melakukan upaya-upaya inovatif dengan dukungan orang tua, masyarakat, dan pemerintah. Kalau mencermati motif yang telah digambarkan di atas, pada hakikatnya inti penerapan MBS bermuara pada peningkatan kualitas pendidikan. Nurkolis (2003:23) mengemukakan bahwa motif diterapkannya MBS adalah untuk meningkatkan mutu

1- 22 Unit 1

pendidikan secara umum, baik itu menyangkut kualitas pembelajaran, kurikulum, sumber daya manusia maupun tenaga kependidikan lainnya, dan pelayanan pendidikan.

Tujuan dan Manfaat MBS
Kalau Anda simak pengertian, sejarah, dan motif penerapan MBS pada pembahasan sebelumnya, semuanya menunjukkan bahwa tujuan MBS bermuara pada peningkatan mutu pendidikan, efisiensi pengelolaan, relevansi pendidikan baik menyangkut mutu pembelajaran, sumber daya manusia, kurikulum yang dikembangkan, serta tata pelayanan pendidikan. Sebagaimana yang telah diuraikan sebelumnya bahwa MBS memberikan kewenangan yang besar kepada sekolah dalam pengambilan suatu keputusan. Oleh karena itu, sekolah mempunyai tanggung jawab yang besar dalam pengelolaan pendidikan dan pembelajaran di sekolah, merencananakan, mengorganisasikan, mengawasi, mempertanggungjawabkan, memimpin sumber daya sekolah, kurikulum dan tata pelayanan pendidikan, serta dapat mengembangkan MBS sesuai dengan kondisi sekolah masing-masing. Dalam konteks pengambilan keputusan, tujuan MBS mempunyai makna bahwa pengambilan keputusan yang diambil di sekolah terhadap pendidikan menjadi lebih berkualitas, karena kewenangan dalam pengambilan keputusan tersebut dilakukan oleh orang-orang yang mengenal dan mengetahui betul tentang sumber daya yang ada di sekolah dan kebutuhan siswa ke depan. Dengan demikian keputusan yang diambil didasarkan pada profil sekolah yang sesungguhnya, dan mengacu pada harapan-harapan yang akan dicapai yang bersumber dari warga sekolah, orang tua, dan masyarakat dengan memperhatikan kelebihan dan kelemahan yang dimiliki sekolah. Oleh karena itu, MBS diharapkan akan dapat mendorong semua unsur tersebut untuk menjadi lebih berperan aktif dalam pengambilan keputusan yang lebih baik, yang berorientasi pada keberhasilan siswa dalam pembelajaran. Konteks perencanaan menjadi bagian penting dalam kerangka MBS. Dengan perencanaan, sekolah akan manjadi lebih siap dan terencana dalam melaksanakan visi dan misi sekolah serta manjalankan program dan kegiatan sesuai dengan yang telah dilaksanakan. Pertanyaannya adalah, bagaimana perencanaan sekolah dapat dikembangkan dengan baik? Ingatlah, bahwa tujuan MBS adalah memberikan kewenangan kepada sekolah untuk menyusun perencanaan sesuai dengan kondisi riil

Manajemen Berbasis Sekolah 1- 23

sekolah dan mengacu kepada kepentingan semua pemangku kepentingan pendidikan. Pembahasan tentang perencanaan secara lebih mendalam akan dikaji di Unit 3. Dikaitkan dengan pengelolaan sumber daya sekolah, MBS mempunyai makna bahwa pengelolaan sumber daya sekolah dilakukan dan dilaksanakan oleh sekolah. Oleh karena itu sangat diharapkan terjadinya efisiensi. Efisiensi dimaksudkan agar semua sumber daya yang dimiliki sekolah dapat mencakup keseluruhan aspek program dan kegiatan yang dikembangkan untuk meningkatkan efektivitas sekolah dan meningkatkan mutu pembelajaran yang akan berdampak pada prestasi belajar siswa. Efisiensi pengelolaan sumber daya sekolah sangat erat kaitannya dengan pengambilan keputusan yang dilakukan oleh (stakeholders). Demikian halnya dengan konteks pengelolaan kurikulum. Dengan mengacu pada perangkat ketentuan nasional tentang Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), warga sekolah baik dapat mengembangkan kurikulum sesuai dengan kebutuhan dan tuntutan pemangku kepentingan sekolah. Faktor penting lainnya, MBS diterapkan di sekolah tidak lain untuk meningkatkan tata layanan pendidikan bagi bagi warga sekolah itu sendiri, siswa, orang tua, dan masyarakat. Tata pelayanan pendidikan yang semakin baik, diharapkan akan meningkatkan mutu pendidikan secara bertahap. Keseluruhan konteks yang ada tersebut dilakukan secara partisipatif, transparan, dan akuntabel. Artinya, semua keputusan, perencanaan, pengorganisasian, dan fungsi-fungsi manajemen lainnya dilakukan dengan melibatkan pihak-pihak yang berkepentingan. Dilakukan secara transparan dan akuntabel, baik dari sisi program, kegiatan, dan keuangan, kepada semua warga sekolah, masyarakat, dan pemerintah. Manurut Slamet PH (2001), MBS bertujuan untuk "memberdayakan" sekolah, terutama sumber daya manusia (kepala sekolah, guru, karyawan, siswa, orang tua siswa, dan masyarakat sekitarnya) melalui pemberian kewenangan, fleksibilitas, dan sumber daya lain untuk memecahkan persoalan yang dihadapi oleh sekolah yang bersangkutan. Sekolah yang berdaya pada umumnya adalah sekolah yang mempunyai tingkat kemandirian tinggi dan tingkat ketergantungan rendah, bersifat adaptif- antisipatif dan proaktif, memiliki jiwa kewirausahaan tinggi (ulet, inovatif, gigih, berani mengambil resiko, dsb.), bertanggung jawab terhadap hasil sekolah, memiliki kontrol yang kuat terhadap input manajemen dan sumber dayanya, melakukan kontrol terhadap kondisi kerja, memiliki komitmen yang tinggi pada dirinya, serta menilai sendiri pencapaian prestasinya. Sumber daya manusia sekolah yang berdaya, pada umumnya, memiliki ciri-ciri: pekerjaan adalah miliknya, bertanggung jawab, memiliki cara bagaimana sesuatu dikerjakan, pekerjaan yang

1- 24 Unit 1

dilakukan memiliki kontribusi, mengetahui posisinya berada di mana, memiliki kontrol terhadap pekerjaan, serta pekerjaan merupakan bagian hidupnya. Hal-hal yang dapat memberdayakan warga sekolah adalah: pemberian tanggung jawab, pekerjaan yang bermakna, memecahkan masalah pekerjaan secara tim, variasi tugas, hasil kerja yang terukur, kemampuan untuk mengukur kinerja sendiri, tantangan, kepercayaan, didengar, ada pujian, menghargai ide-ide, mengetahui dirinya bagian penting dari sekolah, kontrol yang luwes, dukungan, komunikasi yang efektif, umpan balik bagus, sumber daya yang dibutuhkan ada, dan warga sekolah diberlakukan sebagai manusia ciptaan Tuhan yang memiliki martabat tertinggi. Manajemen berbasis sekolah di Indonesia yang menggunakan model MPMBS (Depdiknas, 2001:5) bertujuan untuk memandirikan atau memberdayakan sekolah melalui pemberian kewenangan (otonomi) kepada sekolah dan mendorong sekolah untuk melakukan pengambilan keputusan secara partisipatif dalam kerangka meningkatkan kualitas pendidikan. Terdapat empat tujuan MBS tersebut, yaitu: Pertama, meningkatkan mutu pendidikan melalui kemandirian dan inisiatif sekolah dalam mengelola dan memberdayakan sumber daya yang tersedia. Kalau Anda perhatikan pilar kebijakan pendidikan nasional, makna mutu dikaitkan dengan relevansi pendidikan. Oleh karena itu, MBS bertujuan mencapai mutu (quality) dan relevansi pendidikan yang setinggi-tingginya, dengan tolok ukur penilaian pada hasil (output dan outcome) bukan pada metodologi atau prosesnya. Mutu dan relevansi ada yang memandangnya sebagai satu kesatuan substansi, artinya hasil pendidikan yang bermutu sekaligus yang relevan dengan berbagai kebutuhan dan konteksnya. Akan tetapi, secara terpisah juga dapat dilihat bahwa makna mutu lebih merujuk pada dicapainya tujuan spesifik oleh siswa (lulusan), seperti nilai ujian atau prestasi lainnya, sedangkan relevansi lebih merujuk pada manfaat dari apa yang diperoleh siswa melalui pendidikan dalam berbagai lingkup/tuntutan kehidupan. Pengelolaan dan pemberdayaaan sumber daya yang tersedia dilakukan secara efektif dan efisien. Dengan kata lain, MBS juga bertujuan meningkatkan efektivitas dan efisiensi. Efektif artinya pengelolaan dan penggunaan semua input dalam bentuk non-uang (jumlah dan jenis buku, peralatan, pengorganisasian kelas, metodologi, strategi pembelajaran, dan lain-lain) dikaitkan dengan hasil yang dicapai (outputoutcome). Efektivitas berhubungan dengan proses, prosedur, dan ketepat-gunaan semua input yang dipakai dalam proses pendidikan di sekolah, sehingga menghasilkan hasil belajar siswa seperti yang diharapkan (sesuai tujuan). Efektif dan tidaknya suatu sekolah diketahui lebih pasti setelah ada hasil atau dinilai hasilnya. Sebaliknya untuk mencapai hasil yang baik diperlukan penerapan indikator atau ciri

Manajemen Berbasis Sekolah 1- 25

sekolah efektif. Dengan menerapkan MBS, setiap sekolah sesuai dengan kondisinya masing-masing, diharapkan dapat menerapkan metode yang tepat (yang dikuasai), dan input lain yang tepat pula (sesuai lingkungan dan konteks sosial budaya), sehingga semua input tepat guna dan tepat sasaran, atau efektif untuk meningkatkan mutu pendidikan. Sementara itu, efisiensi berhubungan dengan nilai uang yang dikeluarkan atau harga (cost) untuk memenuhi semua input (proses dan semua input yang digunakan dalam proses) dibandingkan atau dihubungkan dengan hasilnya (hasil belajar siswa). Dengan demikian, MBS diharapkan dapat memenuhi efektivitas dan efisiensi sekolah, karena perencanaan dibuat sesuai dengan kebutuhan sekolah, sedangkan pelaksanaannya juga diawasi oleh masyarakat. Pengelolaan dan pemberdayaaan sumber daya yang dimiliki sekolah dilakukan dalam rangka meningkatkan pelayanan pendidikan kepada siswa. Dengan MBS setiap anak diharapkan akan memperoleh layanan pendidikan yang bermutu di sekolah yang bersangkutan. Dengan asumsi bahwa setiap anak berpotensi untuk belajar, maka MBS memberi keleluasaan kepada setiap sekolah untuk menangani setiap anak dengan latar belakang sosial ekonomi dan psikologis yang beragam untuk memperoleh kesempatan dan layanan pendidikan yang memungkinkan semua anak dan masing-masing anak berkembang secara optimal. Kedua, partisipatif, yakni meningkatkan kepedulian warga sekolah dan masyarakat dalam penyelenggaraan pendidikan melaui pengambilan keputusan bersama; Ketiga, akuntabilitas, yaitu meningkatkan pertanggungjawaban sekolah kepada orang tua, masyarakat, dan pemerintah tentang mutu sekolahnya. Akuntabilitas adalah pertanggungjawaban atas semua yang dikerjakan sesuai dengan wewenang dan tanggung jawab yang diperolehnya. Selama ini pertanggungjawaban sekolah lebih pada masalah administratif-keuangan dan bersifat vertikal (ke atas) sesuai jalur birokrasi. Pertanggungjawaban yang bersifat teknis edukatif terbatas pada pelaksanaan program sesuai petunjuk dan pedoman dari pusat (pusat dalam arti nasional, maupun pusat-pusat birokrasi di bawahnya), tanpa pertanggungjawaban hasil pelaksanaan program. Dengan melaksanakan semua pedoman dan petunjuk, sekolah merasa telah melaksanakan tugas dengan baik. Soal hasil pendidikan (prestasi lulusan) tidak termasuk sesuatu yang harus dipertanggungjawabkan. Tanggung jawab atas hasil pendidikan, dengan demikian, ada pada pundak pengambil kebijakan (pusat kekuasaan), yang akhirnya menjadi sangat berat. Padahal, kenyataannya pusat otoritas tidak dapat mengendalikan semua yang terjadi di sekolah yang kondisi dan konteksnya sangat beragam. MBS dengan desentralisasi kewenangan kepada sekolah bukan hanya memberikan kewenangan untuk

1- 26 Unit 1

mengambil keputusan yang lebih luas (daripada sebelumnya), tetapi juga sekaligus membebankan pertanggungjawaban oleh sekolah atas segala yang dikerjakan dan hasil kerjanya. Akuntabilitas pendidikan dan hasilnya (baik administratif-finansial maupun tingkat kualitas yang dicapai) diberikan bukan hanya kepada satu pihak dalam hal ini pusat/birokrasi, tetapi kepada berbagai pihak yang berkepentingan, termasuk di dalamnya orang tua, komite sekolah (masyarakat), dan pengguna lulusan, selain kepada guru-guru dan warga sekolah. Akuntabilitas kepada berbagai pihak ini pada gilirannya akan meningkatkan kepedulian yang kuat (komitmen) pihak-pihak terkait tersebut atas apa yang terjadi di sekolah, terutama dalam hal mutu, keadilan, efektivitas, efisiensi, transparansi, dan sebagainya yang merupakan unsur-unsur yang dituntut oleh konsep akuntabilitas pendidikan. Keempat, meningkatkan kompetisi yang sehat antarsekolah tentang pendidikan yang akan dicapai. Selanjutnya, menurut Nurkholis (2003:25), penerapan MBS mempunyai beberapa manfaat atau keuntungan. Pertama, secara formal MBS dapat memahami keahlian dan kemampuan orang-orang yang bekerja di sekolah. Keahlian dan kemampuan personil sekolah itu dimanfaatkan untuk pengambilan keputusan dalam rangka meningkatkan kualitas pembelajaran. Keahlian dan kemampuan personil sekolah dihargai yang selanjutnya menimbulkan rasa percaya diri. Kedua, meningkatkan moral guru. Moral guru meningkat karena adanya komitmen dan tanggung jawab dalam setiap pengambilan keputusan di sekolah. Keadaan ini diharapkan dapat mendorong guru untuk mendukung dengan sepenuh tenaga dalam mencapai tujuan dan tidak berusaha untuk menghalang-halangi pencapaian tujuan tersebut. Ketiga, keputusan yang diambil sekolah memiliki akuntabilitas. Hal ini terjadi karena konstituen sekolah memiliki andil yang cukup dalam setiap pengambilan keputusan. Akhirnya, mereka dapat menerima konsekuensi atas keputusan yang diambil dan memiliki komitmen untuk mencapai tujuan yang ditetapkan bersama. Keempat, menyesuaikan sumber keuangan terhadap tujuan instruksional yang dikembangkan di sekolah. Keputusan yang diambil pada tingkat sekolah akan lebih rasional karena mereka tahu kekuatannya sendiri, terutama kekuatan keuangannya. Kelima, mendorong munculnya pemimpin baru di sekolah. Pengambilan keputusan di sekolah tidak akan berjalan dengan baik tanpa adanya peran seorang pemimpin. Dalam MBS pemimpin akan muncul dengan sendirinya tanpa menunggu penunjukan dari birokrasi pendidikan. Keenam, meningkatkan kualitas, kuantitas, dan fleksiblitas komunikasi setiap komunitas sekolah dalam rangka pencapaian

Manajemen Berbasis Sekolah 1- 27

kebutuhan sekolah. Kebersamaan dalam setiap pemecahan masalah di sekolah telah memper-lancar alur komunikasi di antara warga sekolah. Myers dan Stonehill (1993:2) mengemukakan bahwa manfaat MBS adalah sebagai berikut: (1) memperkenankan orang-orang yang berkompeten di sekolah untuk mengambil keputusan yang akan dapat meningkatkan pembelajaran; (2) memberikan kesempatan kepada komunitas sekolah dalam keterlibatan mengambil keputusan kunci (prioritas); (3) memfokuskan akuntabilitas pada keputusan; (4) mengarah pada kreativitas yang lebih besar dalam mendesain program; (5) mengatur ulang sumber daya untuk mendukung tujuan yang dikembangkan di sekolah; (6) mengarahkan pada penganggaran yang realistik, yang mendorong orang tua dan guru semakin menyadari akan status keuangan sekolah, batasan pembelanjaan, dan biaya dari setiap program; serta (7) meningkatkan moril para guru dan memelihara kepemimpinan barupada setiap tingkat. Selanjutnya, Kubick & Kathelin (1988:2) mengungkapkan bahwa kelompok kerja The American Association of School Administrators, the National Association of Elementary School Principals, and the National Association of Secondary School Principals (1988) mengidentifikasi sembilan manfaat dari MBS. Pertama, secara formal MBS dapat mengenali keahlian dan kompetensi orang-orang yang bekerja di sekolah dalam rangka membuat keputusan untuk meningkatkan pembelajaran. Kedua, melibatkan guru, staf sekolah, dan masyarakat dalam pengambilan keputusan. Ketiga, meningkatkan moral para guru. Keempat, menfokuskan pada akuntabilitas pengambilan keputusan. Kelima, membawa keuangan dan sumber daya pembelajaran dalam mengembangkan tujuan pembelajaran di setiap sekolah. Keenam, memelihara dan merangsang pemimpin baru di semua tingkatan. Ketujuh, meningkatkan kuantitas dan kualitas komunikasi. Kedelapan, masing-masing sekolah lebih fleksibel dalam mendesain program menuju kreativitas yang lebih besar dan dalam memenuhi kebutuhan para siswanya; Kesembilan, penganggaran menjadi nyata dan lebih realistik. Sementara itu, situs program Managing Basic Education (MBE) mengungkapkan bahwa manfaat MBS bagi sekolah adalah menciptakan rasa tanggung jawab melalui administrasi sekolah yang lebih terbuka. Kepala sekolah, guru, dan anggota masyarakat bekerja sama dengan baik untuk membuat Rencana Pengembangan Sekolah. Sekolah memajangkan anggaran sekolah dan perhitungan dana secara terbuka pada papan sekolah. Keterbukaan ini telah meningkatkan kepercayaan, motivasi, serta dukungan orang tua dan masyarakat terhadap sekolah. Banyak sekolah yang melaporkan kenaikan sumbangan orang tua untuk menunjang sekolah.

1- 28 Unit 1

Di samping itu, pelaksanaan PAKEM (pembelajaran aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan) atau pembelajaran kontekstual dalam MBS, mengakibatkan peningkatan kehadiran anak di sekolah, karena mereka senang belajar.

Latihan
Demikianlah paparan tentang motif, tujuan dan manfaat diterapkannya MBS. Untuk memantapkan penguasaan Anda atas materi yang telah dipelajari, jawablah pertanyaan dalam latihan berikut ini dengan bahasa Anda sendiri. 1. Sebutkan motif diterapkannya MBS. 2. Sebutkan dan uraikan secara ringkas tujuan diterapkannya MBS. 3. Sebutkan dan uraikan secara singkat manfaat dan diterapkannya MBS. 4. Jelaskan pengertian pengambilan keputusan yang partisipatif, transparan dan akuntabel. Sudah selesai? Bagus! Silakan bandingkan jawaban Anda dengan kunci jawaban latihan di bawah ini. 1. Terdapat beberapa motif diterapkannya MBS, diantaranya adalah motif ekonomi, profesional, politik, efisiensi administrasi, finansial, prestasi siswa, akuntabilitas, dan efektivitas sekolah. Kedelapan motif diterapkannya MBS adalah untuk meningkatkan kualitas dan relevansi pendidikan yang setinggi-tingginya, baik menyangkut kualitas pembelajaran, kurikulum, sumber daya manusia, tenaga kependidikan lainnya, maupun pelayanan pendidikan. 2. Tujuan diterapkannya MBS pada dasarnya untuk memandirikan atau memberdayakan sekolah melalui pemberian kewenangan kepada sekolah (otonomi) dan mendorong sekolah untuk melakukan pengambilan keputusan secara partisipatif, transparan, dan akuntabel dalam kerangka meningkatkan kualitas pendidikan. 3. Manfaat diterapkannya MBS adalah sebagai berikut: (1) memperkenankan orangorang yang memiliki kompetensi di sekolah untuk mengambil keputusan yang akan dapat meningkatkan pembelajaran; (2) memberikan kesempatan kepada komunitas sekolah (guru, staf sekolah, orang tua dan masyarakat) dalam keterlibatan mengambil keputusan kunci (prioritas); (3) memfokuskan akuntabilitas pada keputusan; (4) mengarahkan kepada kreativitas dan fleksibilitas yang lebih besar dalam mendesain program sehingga dapat memenuhi kebutuhan siswa; (5) mengatur ulang sember daya untuk mendukung tujuan yang dikembangkan di sekolah; (6) mengarahkan pada penganggaran

Manajemen Berbasis Sekolah 1- 29

yang realistik yang mendorong orang tua dan guru semakin menyadari akan status keuangan sekolah, batasan pembelanjaan dan biaya dari setiap program; (7) meningkatkan moral para guru dan memelihara kepemimpinan baru pada setiap tingkat; (8) meningkatkan kuantitas, kualitas, dan fleksibilitas komunikasi diantara komunitas sekolah. 4. Pengambilan keputusan yang partisipatif artinya suatu pengambilan keputusan yang melibatkan warga sekolah, orang tua dan masyarakat dalam penyelenggaraan pendidikan. Transparansi dalam pengambilan keputusan adalah keterbukaan terhadap segala sesuatu yang dihasilkan dari proses pengambilan keputusan yang partisipatif. Sedangkan akuntabilitas dalam pengambilan keputusan adalah pertanggungjawaban atas semua yang dihasilkan dari keputusan dan pelaksanaannya sesuai wewenang dan tanggung jawab yang diperolehnya.

Rangkuman
Pada hakikatnya muara penerapan MBS adalah untuk meningkatkan kualitas dan relevansi pendidikan, baik menyangkut kualitas pembelajaran, kurikulum, sumber daya manusia maupun tenaga kependidikan lainnya, dan pelayanan pendidikan. Beberapa aspek yang dijadikan motif diterapkannya MBS di sekolah, adalah motif ekonomi, profesional, politik, efisiensi administrasi, finansial, prestasi siswa, akuntabilitas, dan efektivitas sekolah. Selanjutnya, tujuan diterapkannya MBS bermuara pada lebih leluasa dan berdayanya sekolah (otonomi atau mandiri) dalam mengelola sumber daya yang dimiliki secara efektif dan efisien, serta mendorong sekolah untuk melakukan pengambilan keputusan yang tepat secara partisipatif, transparan, dan akuntabel dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Dengan MBS, sekolah mempunyai tanggung jawab yang besar dalam pengelolaan pendidikan dan pembelajaran di sekolah, sesuai dengan kondisi sekolah masing-masing. Penerapan MBS memiliki manfaat, terutama dalam hal: (1) memperkenankan orang-orang yang kompeten di sekolah untuk mengambil keputusan yang akan dapat meningkatkan pembelajaran; (2) memberikan kesempatan kepada komunitas sekolah (guru, staf sekolah, orang tua dan masyarakat) dalam keterlibatan mengambil keputusan kunci (prioritas); (3) memfokuskan akuntabilitas pada keputusan; (4) mengarahkan pada kreativitas dan fleksibilitas yang lebih besar dalam mendesain program sehingga dapat

1- 30 Unit 1

memenuhi kebutuhan siswa; (5) mengatur ulang sember daya untuk mendukung tujuan yang dikembangkan di sekolah; (6) mengarahkan pada penganggaran yang realistik yang mendorong orang tua dan guru semakin menyadari akan status keuangan sekolah, batasan pembelanjaan dan biaya dari setiap program; (7) meningkatkan moral para guru dan memelihara kepemimpinan baru pada setiap tingkat; serta (8) meningkatkan kuantitas, kualitas, dan fleksibiltas komunikasi di antara komunitas sekolah.

Tes Formatif 2
Kerjakanlah tes formatif 2 ini dengan cara memberi tanda silang (X) pada salah satu pilihan jawaban yang menurut Anda paling benar. 1. Berikut ini merupakan motif diterapkannya MBS yang berkaitan langsung dengan sekolah, kecuali: A. Efisiensi administrasi C. Politik B. Prestasi D. Finansial 2. Manajemen berbasis sekolah merupakan alat untuk menempatkan dan memberikan wewenang kepada sekolah dalam mengalokasikan sumber daya secara efektif untuk menemukan kebutuhan para siswa. Motif penerapan MBS tersebut termasuk motif ...... A. Finansial sekolah C. Prestasi sekolah B. Efisiensi sekolah D. Efektivitas sekolah 3. Memandirikan atau memberdayakan sekolah melalui pemberian kewenangan kepada sekolah (otonomi) dan mendorong sekolah untuk melakukan pengambilan keputusan secara partisipatif, transparansi dan akuntabilitas dalam kerangka meningkatkan kualitas pendidikan merupakan ... A. motif diterapkannya MBS C. Manfaat MBS B. Tujuan MBS D. Pengertian MBS 4. Berikut merupakan tujuan dari MBS, kecuali: A. Meningkatkan mutu pendidikan melalui kemandirian dan inisiatif sekolah dalam mengelola dan memberdayakan sumber daya yang tersedia. B. Sekolah menjadi ringan pekerjaannya karena banyak melibatkan orang dalam pengambilan keputusan. C. Meningkatkan kepedulian warga sekolah dan masyarakat dalam penyelenggaraan pendidikan melalui pengambilan keputusan bersama D. Meningkatkan akuntabilitas sekolah kepada orang tua, masyarakat, dan pemerintah tentang mutu sekolahnya.
Manajemen Berbasis Sekolah 1- 31

5. Tujuan dari MBS adalah ‘memberdayakan’ sekolah. Berikut hal-hal yang dapat memberdayakan warga sekolah, kecuali: A. pemberian tanggung jawab B. memecahkan masalah pekerjaan secara "teamwork", C. menghargai ide-ide D. kontrol yang ketat 6. Pengelolaan dan penggunaan semua input dalam bentuk non-uang (jumlah dan jenis buku, peralatan, pengorganisasian kelas, metodologi, strategi pembelajaran, dan lain-lain) dikaitkan dengan hasil yang dicapai (outputoutcome) merupakan pengertian dari konsep .... A. Efektivitas C. Efisiensi B. Mutu D. Profesional 7. Suatu pengambilan keputusan yang melibatkan warga sekolah, orang tua dan masyarakat dalam penyelenggaraan pendidikan disebut pengambilan keputusan yang ... A. akuntabilitas C. profesional B. transparan D. partisipatif 8. “Sekolah dapat mengatur ulang sember daya yang dimiliki untuk mendukung tujuan yang dikembangkan di sekolah”. Pernyataan tersebut merupakan salah satu unsur dari .... A. Tujuan MBS C. Manfaat MBS B. Motif MBS D. Pengertian MBS 9. Pengambilan keputusan yang partisipatif merupakan pengambilan keputusan yang melibatkan warga sekolah dan masyarakat, serta stakeholder pendidikan. Unsur-unsur yang termasuk dalam warga sekolah adalah ... A. Guru C. Siswa B. Kepala Sekolah D. Dewan Pendidikan 10. Berikut merupakan manfaat MBS diterapkan di sekolah, kecuali: A. Memberikan kesempatan kepada komunitas sekolah (guru, staf sekolah, orang tua dan masyarakat) dalam keterlibatan mengambil keputusan yang prioritas. B. Mengarahan kepada kreativitas dan fleksibilitas yang lebih besar dalam mendesain program sehingga dapat memenuhi kebutuhan siswa; C. Mengarahkan pada penganggaran yang realistik yang mendorong orang tua dan guru semakin menyadari akan status keuangan sekolah, batasan pembelanjaan dan biaya dari setiap program

1- 32 Unit 1

D. Memberdayakan komite sekolah dan masyarakat terbatas pada penggalian dana.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 2, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi ini, hitunglah jawaban yang benar dengan menggunakan rumus: Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari Unit 2. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai. x 100

Manajemen Berbasis Sekolah 1- 33

Kunci Jawaban Tes Formatif
Kunci Tes Formatif 1 1. D pengembangan 2. C penyelenggaraan pendidikan di sekolah merupakan tanggung jawab sekolah tanpa harus melibatkan masyarakat. 3. C memberikan kewenangan kepada sekolah untuk menyelenggarakan pendidikan tanpa harus melibatkan masyarakat dan stakeholder pendidikan. 4. D rencana pengembangan sekolah 5. A UU No. 25 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah 6. B Kanada 7. D Inggris 8. A Hongkong 9. C model yang menekankan pada inisiatif sekolah dalam manajemen pendidikan 10. D peningkatan kewenangan kepada kepala sekolah dalam pengambilan keputusan tanpa melibatkan warga sekolah, orang tua dan masyarakat. Kunci Tes Formatif 1 1. C politik 2. D efektivitas sekolah 3. C Tujuan MBS 4. B Sekolah menjadi ringan pekerjaannya karena banyak melibatkan orang dalam pengambilan keputusan 5. D kontrol yang ketat 6. A efektif 7. D partisipatif 8. C Manfaat MBS 9. D Dewan Pendidikan 10. D Memberdayakan komite sekolah dan masyarakat terbatas pada penggalian dana

1- 34 Unit 1

Daftar Pustaka
Abu-Duhou, I. 1999. Scholl-Based Management. United Nation Education Scientific and Cultural Organization, Paris: UNESCO. Departemen Pendidikan Nasional. 2002. Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Sekolah (MPMBS). Jakarta. Departemen Pendidikan Nasional. 2003. Undang-undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta. Gamage, D. 2003. School-Based Management Leads Shared Responsibility and Qualty in Education. EDRS: New Orleans, LA. Kubick & Katheleen. 1988. School-Based Management: ERIC Digest Number EA 33. ERIC Clearinghouse on Educational Management Eugene OR: http://www.gov/ database/ERIC-DIGEST/index Myers dan Stonehill. 1993. School-Based Management. Education Research Consumer Guide, Number 4. http://www.ed.gov/pubs/OR/consumerguides/ index.html Nurkholis. 2005. Manajemen Berbasis Sekolah: Teori, Model dan Aplikasi. Jakarta:. Grasindo Q/A for the web/knowledge nugget. School-Based Management. http://www1. worldbank.org/education/globaleducationreform/06.governancereform/06.02.S BMQ&A/Q&ASMB.htm Slamet PH. 2001. Manajemen Berbasis Sekolah. Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan No. 27. http//www.pdk.go.id/jurnal/27/manajemen-berbasis-sekolah.htm Undang-undang No. 25 Tahun 2000 tentang Rencana Strategis Pembangunan Nasional 2000-2004. Jakarta. Wohlsteeter & Mohrman. 1996. School-Based Management: Strategies for Success, CPRE Finance Briefs. http:// www.ed.gov/pubs/CPRE/fb2sbm.html.

Manajemen Berbasis Sekolah 1- 35

Glosarium
Akuntabilitas : adalah kemampuan dalam memberikan informasi, penjelasan, pertanggungjawaban kinerja kepada berbagai pihak yang berkepentingan atau kepada pemangku kepentingan pendidikan. : suatu pengelolaan (manajemen) pendidikan yang didasarkan pada potensi daerah atau sekolah. : Keluwesan dalam mengelola, memanfaatkan dan memberdayakan sumber daya sekolah seoptimal mungkin untuk meningkatkan mutu sekolah. : singkatan dari manajemen berbasis sekolah : kewenangan atau kemandirian sekolah yaitu kemandirian dalam mengatur dan mengurus diri (sekolah) sendiri, dan tidak tergantung kepada yang lain baik dalam program dan pendanaan. : pihak-pihak baik yang berupa perorangan maupun kelembagaan yang mempunyai hubungan kepentingan dengan sekolah, yang. terdiri atas: orangtua siswa, pemerintah, dunia usaha dan industri, serta masyarakat lainnya. : penciptaan lingkungan yang terbuka dan demokratik, yang memungkinkan warga sekolah (guru, siswa, karyawan) dan masyarakat (orang tua siswa, tokoh masyarakat, ilmuwan, usahawan, dan sebagainya) terlibat secara langsung dalam penyelenggaraan pendidikan, mulai dari pengambilan keputusan, pelaksanaan, dan evaluasi pendidikan yang diharapkan dapat meningkatkan mutu pendidikan. : suatu pengelolaan (manajemen) pendidikan yang diatur dan dikendalikan oleh pemerintah pusat.

Desentralistik Fleksibilitas

MBS Otonomi sekolah

Pemangku kepentingan (Stakeholder)

Partisipatif

Sentralistik

1- 36 Unit 1

Unit

2

KONSEP DASAR
Mohammad Syaifuddin Siti Fatimah Soenarjo Pendahuluan
engubah manajemen berbasis pusat menjadi manajemen berbasis sekolah merupakan proses yang panjang dan melibatkan banyak pihak. Perubahan ini memerlukan penyesuaian-penyesuaian, baik sistem atau struktur, kultur, maupun figur, dengan tuntutan-tuntutan baru manajemen pendidikan. Oleh karena itu, kita tidak bermimpi bahwa perubahan ini akan berlangsung sekali jadi dengan hasil yang langsung baik. Dengan demikian, fleksibilitas, eksperimentasi, dan cara berpikir komprehensif yang menghasilkan kemungkinan-kemungkinan baru dalam penyelenggaraan manajemen berbasis sekolah perlu didorong. Dengan kata lain, sistem manajemen pendidikan yang sentralistis telah terbukti tidak membawa kemajuan yang berarti bagi peningkatan kualitas pendidikan pada umumnya. Bahkan dalam kasus-kasus tertentu, manajemen sentralistis telah menyebabkan terjadinya pemandulan kreativitas pada satuan pendidikan pada berbagai jenis dan jenjang pendidikan. Untuk mengatasi terjadinya stagnasi atau kemandekan pada bidang pendidikan ini diperlukan adanya paradigma baru dalam bidang pendidikan. Seiring dengan bergulirnya era otonomi daerah, terbukalah peluang untuk melakukan reorientasi paradigma pendidikan menuju ke arah desentralisasi sistem pengelolaan pendidikan. Peluang tersebut semakin tampak nyata setelah dikeluarkannya kebijakan mengenai otonomi pendidikan melalui strategi pemberlakuan manajemen berbasis sekolah (MBS). Kebijakan MBS bukan sekedar mengubah pendekatan sistem pengelolaan sekolah dari yang sentralistis ke desentralistis, tetapi lebih dari itu melalui MBS diyakini akan muncul kemandirian

M

Manajemen Berbasis Sekolah

2-1

sekolah. Melalui penerapan MBS, kepedulian masyarakat untuk ikut serta mengontrol dan menjaga kualitas layanan pendidikan akan lebih terbuka. Dengan demikian kemandirian sekolah akan diikuti oleh daya kompetisi antarlembaga yang tinggi akan akuntabilitas publik yang memadai. Penerapan konsep MBS berkaitan erat dengan elemen-elemen sistem pendidikan lainnya, seperti standar nasional, kurikulum berbasis kompetensi, evaluasi yang independen, akreditasi, sertifikasi, profesionalisme ketenagaan, serta pengalokasian dana dan sumber daya pendidikan lainnya, terutama partisipasi masyarakat melalui Dewan Pendidikan dan Komite Sekolah. Semuanya itu bertujuan untuk mencapai efektivitas, efisiensi, dan relevansi sistem pendidikan. Bagaimanakan pola baru manajemen sekolah dalam kerangka MBS? Apa hubungannya MBS dengan peningkatan mutu pendidikan? Apa prinsip-prinsip dan karakteristik MBS? Dan fungsi-fungsi manajeman apa saja yang didesentralisikan di sekolah dalam kerangka MBS? Silakan simak jawabannya pada unit 2 ini. Setelah mempelajari unit 2 ini, Anda diharapkan dapat memiliki kemampuan sebagai berikut. 1. Memaparkan hubungan MBS dan peningkatan mutu pendidikan dengan menguraikan perbedaan antara pola manajemen pendidikan lama dengan yang baru. 2. Menguraikan prinsip-prinsip MBS. 3. Menjabarkan karakteristik MBS. 4. Mendeskripsikan fungsi-fungsi manajemen yang dapat diterapkan di sekolah dalam kerangka MBS. 5. Mendeskripsikan Standar Pelayanan Minimal (SPM) sebagai tolok ukur pencapaian MBS. Untuk mencapai tujuan tersebut, unit ini terdiri atas 2 subunit. Subunit 1 mengupas konsep dasar Manajemen Berbasis Sekolah; dan Subunit 2 membahas fungsi-fungsi Manajemen Berbasis Sekolah. Masing-masing subunit ini akan dilengkapi dengan ilustrasi yang berguna bagi Anda untuk membantu memahami konsep dasar MBS. Untuk memantapkan dan memperkaya Anda akan materi Unit 2 ini, Anda dipersilakan untuk mempelajari juga bahasan yang serupa dalam WEB dan Video yang telah disediakan. Agar Anda dapat mempelajari dan menguasai materi unit 2 ini dengan baik, catatlah butir-butir penting dalam unit ini dan cobalah bandingkan dengan kondisi riil penyelenggaraan pendidikan di sekolah Anda. Selanjutnya, apabila Anda merasa
2-2 Unit 2

telah menguasai materi setiap subunit, kerjakanlah latihan-latihan dan tes formatif yang telah disediakan. Kemudian, bandingkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban yang tersedia, sehingga Anda dapat menilai sendiri capaian belajar yang Anda peroleh. Baik, Saudara, selamat belajar, semoga berhasil.

Manajemen Berbasis Sekolah

2-3

Subunit 1 Konsep Dasar Manajemen Berbasis Sekolah

P

ada Unit 1 Anda telah mempelajari pengertian dan sejarah MBS dari berbagai negara. Pada dasarnya pemahaman Anda akan pengertian dan sejarah MBS akan membawa Anda pada pengertian tentang perubahan-perubahan manajemen (pengelolaan) pendidikan di sekolah, dan juga dapat mengidentifikasi prinsip dan karakteristik MBS. Oleh karena itu pada Subunit 1 ini Anda kami ajak untuk lebih memahami pola baru manajemen pendidikan, prinsip-prinsip MBS dan karakteristik MBS. Pertanyaan yang muncul untuk mengkaji Subunit 1 ini adalah pada tataran apa saja perubahan akibat penerapan manajemen pendidikan itu terjadi? Apa yang dimaksud dengan prinsip-prinsip dan karakteristik MBS?

Pola Baru Manajemen Pendidikan
Perubahan dalam manajemen pendidikan disebabkan oleh lemahnya pola lama manajemen pendidikan nasional yang selama ini bersifat sentralistik. Otonomi daerah telah mendorong dilakukannya penyesuaian diri dari pola lama menuju pola baru manajemen pendidikan masa depan yang lebih bernuansa otonomi dan yang lebih demokratis. Kebijakan ini diterapkan pemerintah dalam kerangka meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia. Salah satu bentuk kebijakan itu adalah perubahan dalam manajemen pendidikan. Di dalam MPMBS disebutkan bahwa terdapat beberapa dimensi perubahan pola manajemen pendidikan dari pola lama menuju pola baru manajemen pendidikan, yang ditunjukkan pada Tabel 1.

2-4 Unit 2

Tabel 1. Dimensi-Dimensi Perubahan Pola Manajemen Pendidikan
Pola Lama Subordinasi Pengambilan keputusan terpusat Ruang gerak kaku Pendekatan birokratik Sentralistik Diatur Overregulasi Mengontrol Mengarahkan Menghindari resiko Gunakan uang semuanya Individu yang cerdas Informasi terpribadi Pendelegasian Organisasi hierarkis Menuju Otonomi Pengambilan keputusan partisipatif Ruang gerak luwes Pendekatan professional Desentralistik Motivasi diri Deregulasi Mempengaruhi Memfasilitasi Mengelola resiko Gunakan uang seefisien mungkin Teamwork yang cerdas Informasi terbagi Pemberdayaan Organisasi datar Pola Baru

Sumber: Departemen Pendidikan Nasional, 2002.

Terdapat perbedaan yang mendasar antara pola lama dengan pola baru manajemen pendidikan. Pada pola lama manajemen pendidikan, tugas dan fungsi sekolah lebih pada melaksanakan program daripada mengambil inisiatif merumuskan dan melaksanakan program peningkatan mutu yang dibuat sendiri oleh sekolah. Sementara itu, pada pola baru manajemen pendidikan sekolah memiliki wewenang lebih besar dalam pengelolaan lembaganya, pengambilan keputusan dilakukan secara partisipatif dan partsisipasi masyarakat makin besar, sekolah lebih luwes dalam mengelola lembaganya, pendekatan profesionalisme lebih diutamakan daripada pendekatan birokrasi, pengelolaan sekolah lebih desentralistik, perubahan sekolah lebih didorong oleh motivasi-diri sekolah daripada diatur dari luar sekolah, regulasi pendidikan lebih sederhana, peranan pusat bergeser dari mengontrol menjadi mempengaruhi dan dari mengarahkan ke memfasilitasi, dari menghindari resiko menjadi mengolah resiko, penggunaan
Manajemen Berbasis Sekolah

2-5

uang lebih efisien karena sisa anggaran tahun ini dapat digunakan untuk anggaran tahun depan (efficiency-based budgeting), lebih mengutamakan teamwork, informasi terbagi ke semua warga sekolah, lebih mengutamakan pemberdayaan, dan struktur organisasi lebih datar sehingga lebih efisien. Saudara, Anda dapat memperhatikan dengan seksama bahwa dimensi pola baru manajemen pendidikan tersebut menjiwai pelaksanaan MBS sebagaimana diilustrasikan pada Tabel 1 di atas.

MBS dan Peningkatan Mutu Pendidikan
Apakah mutu itu? Apakah ada jaminan bahwa penerapan pembaharuan dalam pola manajemen (pengelolaan) sekolah (MBS) dengan peningkatan mutu sekolah atau pendidikan?. Pertanyaan tersebut juga dikemukakan oleh AbuDuhou (1999), Wohlstetter & Mohrman (1996). Beberapa penelitian dan kajian MBS di beberapa negara menunjukkan bahwa MBS tidak serta merta menjamin peningkatan mutu pendidikan, terutama apabila MBS dilaksanakan secara sempit atau dilaksanakan secara parsial. Namun demikian, bukan berarti MBS tidak ada kaitannya sama sekali dengan peningkatan mutu pendidikan. Untuk menjawab sejauh mana keterkaitan antara MBS dan mutu pendidikan, perlu ada pemahaman bersama tentang konsep mutu pendidikan, karena persepsi tentang mutu berbeda-beda antara yang satu dengan yang lainnya. Sejauh mana konsep tentang mutu dan strategi peningkatan mutu dapat diaplikasikan dalam dunia pendidikan dalam kerangka MBS. Mutu, dalam pengertian umum dapat diartikan sebagai derajat keunggulan suatu produk atau hasil kerja, baik berupa barang atau jasa. Mutu dapat bersifat abstrak, namun dapat dirasakan, baik itu berupa barang atau jasa. Oleh karena itu makna mutu akan berbeda antara orang yang satu dengan orang lainnya, tergantung dari sudut pandang dan kebutuhannya (Sallis, 1993). Dalam konteks pendidikan banyak pendapat tentang mutu. Namun demikian, kajian tentang mutu dalam pendidikan dapat ditinjau dari aspek input, proses, output dan dampak serta manfaat. Pendidikan yang bermutu mengacu pada berbagai input seperti tenaga pengajar, peralatan, buku, biaya pendidikan, teknologi, dan input-input lainnya yang diperlukan dalam proses pendidikan. Ada pula yang mengaitkan mutu pada proses (pembelajaran), dengan argumen bahwa proses pendidikan (pembelajaran) itu yang paling menentukan kualitas. Jika mutu ingin diraih, maka proses harus diamati dan dijadikan fokus perhatian. Melalui proses, penyelenggara pendidikan

2-6 Unit 2

dapat mengembangkan pendidikan, metoda, dan teknik-teknik pembelajaran yang dianggap efektif. Orientasi mutu dari aspek output mendasarkan pada hasil pendidikan (pembelajaran) yang ditunjukkan oleh keunggulan akademik dan nonakademik di suatu sekolah. Saudara, banyak sekolah yang mulai sadar bahwa antara berbagai input, proses, dan output, perlu diperhatikan secara seimbang. Bahkan untuk menjamin mutu, langkah-langkah sudah dimulai dari misi, tujuan, sasaran, dan target dalam bentuk desain perencanaan yang mantap. Para pendidik harus selalu sadar akan hasil yang akan diperoleh bagi siswa setelah melalui proses pembelajaran tertentu, dan gambaran akan hasil yang ingin dicapai itu pada gilirannya akan memberikan motivasi untuk mengembangkan input dan proses yang sesuai. Bahkan saat ini mutu pendidikan tidak hanya dapat dilihat dari prestasi yang dicapai, tetapi bagaimana prestasi tersebut dapat dibandingkan dengan standar yang ditetapkan, seperti yang tertuang di dalam UU No. 20 Tahun 2003 pasal 35 dan PP No. 19 Tahun 2005. Penetapan standar untuk melihat mutu pendidikan masih banyak yang didasarkan pada keinginan yang kuat dari pengguna (customer) dan pemangku kepentingan (stakeholder) pendidikan. Termasuk pengguna (customer) dan pemangku kepentingan adalah siswa, guru, orang tua pengguna jasa pendidikan, pengguna jasa lulusan yang menuntut kompetensi tertentu sebagai indikator kelayakan bagi yang bersangkutan untuk melaksanakan suatu tugas atau pekerjaan, atau berbagai peran dalam kehidupan sosial – yang merupakan output pendidikan. Sementara masalah input dan proses dianggap sebagai masalah internal sekolah yang merupakan prerogatif profesi tenaga kependidikan. Sebenarnya, input, proses, dan output tidak dapat dipisahkan satu sama lain. Ketiganya merupakan masalah internal atau eksternal yang akan menentukan mutu pendidikan sekolah. Dari segi lingkup kompetensi yang harus dicapai begitu luas. Pandangan tentang mutu pun kemudian meliputi berbagai aspek kompetensi. Bukan hanya menyangkut ranah kognitif tetapi juga afektif, psikomotor, dan bahkan spiritual. Mutu tidak hanya terfokus pada pencapaian atau prestasi akademis (academic achievement), tetapi juga bidang-bidang nonakademik, seperti prestasi seni, ketrampilan sosial, keterampilan vokasional, serta penghayatan dan pengamalan spiritual dalam bentuk budi pekerti luhur. Yang sering menjadi masalah adalah bagaimana menilai secara akurat berbagai aspek kompetensi tersebut. Apalagi kalau seluruhnya harus berdasarkan standar nasional. Sementara itu, sebagian ranah kemampuan yang dicapai untuk sebagian relatif sukar mengukurnya.

Manajemen Berbasis Sekolah

2-7

Beberapa jenis kompetensi juga banyak yang lebih bersifat lokal, seperti keterampilan vokasional, keterampilan sosial, serta budi pekerti. Menurut Sallis (1993), terdapat tiga pengertian konsep mutu. Pertama, mutu sebagai konsep yang absolut (mutlak), kedua, mutu dalam konsep yang relatif, dan ketiga mutu menurut pelanggan. Dalam pengertian absolut, sesuatu disebut bermutu jika memenuhi standar yang tertinggi dan tidak dapat diungguli, sehingga mutu dianggap sesuatu yang ideal yang tidak dapat dikompromikan, seperti kebaikan, keindahan, kebenaran. Mutu dalam konsep ini menunjukkan keunggulan status dan posisi dengan mutu tinggi (high quality). Jika dikaitkan dengan konteks pendidikan, maka konsep mutu absolut bersifat elit karena hanya sedikit lembaga pendidikan yang dapat memberikan pendidikan dengan high quality kepada siswa, dan sebagian besar siswa tidak dapat menjangkaunya. Sungguhpun jumlah lembaga pendidikan dalam pengertian absolut ini sangat terbatas dan sulit untuk dijadikan rujukan karena tidak ada standar yang umum, dalam pembicaraan sehari-hari banyak orang berbicara tentang mutu pendidikan, dengan mengacu pada pengertian absolut ini. Kualitas dalam pengertian absolut dapat menjadi sesuatu yang relatif dan bersifat dinamis, kalau suatu ketika muncul lembaga lain yang dipersepsi masyarakat sebagai yang terbaik, dengan standar tertinggi. Dalam pengertian relatif, mutu bukanlah suatu atribut dari suatu produk atau jasa, tetapi sesuatu yang berasal dari produk atau jasa itu sendiri. Artinya, sesuatu dikatakan bermutu apabila suatu produk atau jasa telah memenuhi persyaratan atau kriteria, atau standar yang ada. Produk atau jasa tersebut tidak harus terbaik, tetapi memenuhi standar yang telah ditetapkan, termasuk memenuhi tujuan pelanggan. Jadi pada konteks ini sangat tergantung standarnya, apakah standar tinggi, sedang, atau rendah. Dalam konsep relatif, produk yang bermutu adalah yang sesuai dengan tujuannya. Menurutnya, terdapat dua aspek dari mutu relatif, yaitu mutu yang mendasarkan pada standar, dan mutu yang memenuhi kebutuhan pelanggan. Aspek pertama menunjukkan bahwa mutu diukur dan dinilai berdasarkan persyaratan kriteria dan spesifikasi (standar-standar) yang telah ditetapkan lebih dulu. Pemenuhan standar ini ditunjukkan oleh produsen secara konsisten sehingga hasilnya (produk maupun jasa) tetap sesuai spesifikasi yang ditetapkan. Upaya menjaga kualitas secara konsisten berdasarkan sistem yang dianut dan dimiliki oleh lembaga produsen tersebut biasa disebut “penjaminan mutu” atau “quality assurance”. Aspek kedua, konsep ini juga mengakomodasi keinginan konsumen

2-8 Unit 2

atau pelanggan, sebab di dalam penetapan standar (persyaratan, kriteria, dan spesifikasi) produk dan/atau jasa yang dihasilkan memperhatikan syarat-syarat yang dikehendaki pelanggan. Perubahan-perubahan standar antara lain juga didasarkan atas keinginan dan pemenuhan kebutuhan pelanggan, bukan sematamata kehendak produsen. Saudara, kalau memperhatikan dua aspek konsep relatif dari mutu tersebut, menunjukkan bahwa standar bersifat dinamis, dan dapat berubah sesuai dengan kebutuhan dan perubahan lingkungan yang terjadi. Oleh karena itu, mutu dalam konsep relatif ini dapat terus berkembang dan lembaga dapat terus melakukan inovasi untuk meningkatkan spesifikasi dan standar serta menyesuaikan dengan kebutuhan pelanggannya. Menurut pengertian pelanggan (kalau di bidang pendidikan bisa juga disebut dengan pemakai jasa pendidikan), mutu adalah sesuatu yang didefinisikan oleh pelanggan. Pelanggan adalah penilai utama terhadap mutu. Pelanggan dianggap penentu akhir tentang mutu suatu produk atau jasa, karena tanpa mereka, suatu lembaga tidak dapat hidup atau tidak akan ada. Dengan konsep ini, ujung-ujungnya adalah kepuasan pelanggan, sehingga mutu ditentukan sejauh mana ia mampu memuaskan kebutuhan dan keinginan mereka atau bahkan melebihi. Karena kepuasan dan keinginan adalah suatu konsep yang abstrak, maka pengertian kualitas dalam hal ini disebut “kualitas dalam persepsi – quality in perception”. Dalam konteks pendidikan, produk dari lembaga pendidikan berupa jasa. Kepuasan pelanggan (siswa, orang tua dan masyarakat) dapat dibagi dalam dua aspek yaitu tata layanan pendidikan dan prestasi yang dicapai siswa. Dari aspek tata layanan pendidikan, kepuasan pelanggan dilihat dari layanan penyelenggaraan pendidikan dalam suatu lembaga pendidikan, seperti layanan bagi siswa dalam proses pembelajaran. Sedangkan dari aspek prestasi yang dicapai siswa, mutu dihubungkan dengan capaian yang telah diperoleh dalam kaitannya dengan kompetensi yang diinginkan oleh pelanggan. Dari ketiga konsep mutu tersebut, konsep mana yang dianut dalam praktek penyelenggaraan pendidikan di Indonesia? Kalau dicermati dari praktek penyelenggaraan pendidikan di Indonesia, ketiga konsep di atas digunakan secara integrasi, baik mutu dalam pengertian absolut, relatif (standar), maupun kepuasan pelanggan. Di Indonesia, mutu dalam pengertian absolut dapat kita lihat dari adanya beberapa sekolah unggulan, baik yang berasal dari sekolah yang berbasis masyarakat maupun sekolah yang diprakarsai oleh pemerintah. Beberapa sekolah

Manajemen Berbasis Sekolah

2-9

yang ”unggul”, adalah sekolah sekolah-sekolah yang ingin tampil beda, dengan kekhasan yang tidak dimiliki sekolah lain. Dalam dunia pendidikan di Indonesia, mutu dalam pengertian relatif (standar) diterapkan dengan mengacu pada sejumlah standar yang telah digunakan untuk melakukan pengecekan standar yang berkaitan dengan kinerja satuan pendidikan dan kelayakan pengelolaan satuan pendidikan, yang disebut dengan Standar Pelayanan Minimal (SPM) dan Sistem Akreditasi Sekolah. Standar Nasional Pendidikan yang tertuang dalam UU No. 20 Tahun 2003 menegaskan bahwa dalam rangka peningkatan mutu pendidikan di Indonesia terdapat sejumlah standar, yang meliputi: standar isi, proses, komptensi lulusan, tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan, pembiayaan, dan penilaian pendidikan. Salah satu standar penilaian yang diterapkan oleh pemerintah Indonesia sampai sekarang ini adalah ujian nasional. Ujian nasional sebagai alat pengukur (penerapan standar) pencapaian standar kompetensi, juga menjadi standar yang setiap tahunnya mengalami peningkatan agar mencapai mutu yang lebih tinggi. Pengertian mutu berdasarkan kepuasan pelanggan sudah lama disadari dan diterapkan di berbagai satuan pendidikan di Indonesia, baik negari maupun swasta. Mutu berdasarkan kepuasan pelanggan menjadi bagian penting dari keberlangsungan hidup satuan pendidikan, karena masyarakat akan memilih pendidikan yang terbaik bagi putra-putrinya, sesuai dengan kebutuhan dan harapan mereka. Oleh karena itu, satuan pendidikan yang tidak memperhatikan kebutuhan pelanggan akan ditinggal oleh masyarakat sehingga banyak satuan pendidikan negeri harus digabung (merger) karena kekurangan siswa, bahkan mungkin ditutup. Pentingnya pelanggan dalam sistem penyelenggaraan pendidikan di Indonesia direspon positif oleh pemerintah dengan dibentuknya Komite Sekolah, yang antara lain menyalurkan aspirasi masyarakat pengguna jasa pendidikan. Hal ini lebih diperkuat lagi dengan penerapan MBS sebagaimana dinyatakan dalam UU Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas, khususnya pasal 51, ayat (1). Dalam penjelasan pasal ini, yang dimaksud manajemen berbasis sekolah adalah bentuk otonomi manajemen pendidikan pada satuan pendidikan yang dalam hal ini kepala sekolah dan guru dibantu oleh komite sekolah/madrasah dalam mengelola kegiatan pendidikan. Dari penjelasan pasal 51, ayat (1) tersebut, wawasan mutu dari segi kepuasan konsumen sudah menyatu dalam penerapan manajemen berbasis sekolah. Jelasnya, wawasan mutu yang bersifat menyeluruh, baik dari segi ranah kompetensi yang harus dicapai maupun ketiga konsep mutu, secara terpadu

2-10 Unit 2

semuanya dipakai dan saling mengisi. Hanya, dalam praktek, suatu lembaga sesuai dengan kondisinya lebih memfokuskan pada wawasan mutu tertentu. Wawasan tentang mutu yang dianut oleh suatu lembaga pendidikan, pada gilirannya akan sangat berpengaruh terhadap praktik manajemen pada satuan pendidikan yan bersangkutan. Berdasarkan uraian tentang konsep mutu di atas, maka ada tiga hal penting yang perlu diperhatikan oleh satuan pendidikan dalam kerangka peningkatan mutu pendidikan.Pertama, setiap penyelenggara dan pengelola pendidikan perlu memahami makna ’mutu pendidikan’. Hal ini sangat penting karena pandangan terhadap mutu akan berbeda sesuai dengan tujuan dan keinginan. Dengan pemahaman tentang mutu, penyelenggara dapat secara jelas mengarahkan satuan pendidikan yang dikelolanya menuju tujuan yang diinginkan. Oleh karena itu pada kondisi ini penerapan MBS perlu dilakukan. Kedua, konsep mutu dalam pengertian standar dalam penyelenggaraan pendidikan terdapat 3 aspek penting yaitu input, proses, dan output. Ketiganya merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisah-pisahkan. Standar dari ke 3 aspek itu dapat mengacu kepada sistem standar yang telah ada seperti Standar Pelayanan Minimal, Sistem Akreditas, atau delapan Standar Nasional Pendidikan yang sampai saat masih terus dikembangkan. Walaupun penerapan konsep standar ini sulit dalam dunia pendidikan karena mengacu kepada produk ’pendidikan’ yang derajat kekonsitenannya tidak sama dengan barang, tetapi yang lebih penting adalah bagaimana penyelenggara pendidikan berusaha secara terusmenerus dengan pemahaman konsep mutu itu untuk mengembangkan mutu input, proses dan output sehingga kualitas pendidikan menjadi lebih baik. Usaha penyelenggara pendidikan tersebut disebut sebagai ’tata layanan’ pendidikan yang akan diterima siswa sebagai pelanggan utama pendidikan. Ketiga aspek (input, proses dan output) haruslah dipandang sebagai satu kesatuan dalam kerangka memberikan layanan yang optimal kepada pelanggan (misalnya siswa), sehingga penyelenggara pendidikan dapat mengantarkan siswa sesuai dengan kebutuhannya, sesuai dengan standar yang dibuat baik secara lokal, regional, maupun nasional. Ketiga, menurut Sallis (1993), istilah pelanggan mengacu pada konsumen eksternal dan konsumen internal. Siswa merupakan konsumen primer, karena merekalah yang memperoleh layanan langsung dari institusi pendidikan. Orang tua dan pemerintah (di Indonesia termasuk pemerintah propinsi, kabupaten/kota) sebagai konsumen sekunder, karena mereka yang membiayai individu atau institusi pedidikan yang bersangkutan, sehingga sangat penting dan menentukan.

Manajemen Berbasis Sekolah

2-11

Pengguna lulusan (dunia kerja), pemerintah, dan masyarakat luas sebaga konsumen tersier, karena sungguh pun tidak langsung berhubungan dengan lembaga pendidikan, tetapi pengaruhnya sangat penting. Konsumen primer, sekunder, dan tersier tersebut merupakan konsumen eksternal (sering juga disebut external stakeholders). Di samping konsumen eksternal, terdapat konsumen internal, yaitu para guru/staf pengajar dan staf sekolah pada umumnya. Peran mereka dalam mengupayakan layanan pendidikan yang bermutu sangat penting. Oleh karena itu, balikan dan kerjasama antara mereka sangat penting dalam pengelolaan mutu pendidikan. Di dalam praktik sekarang, suara masyarakat sebagai salah satu stake-holder sering diambil alih oleh DPR/DPRD, karena mereka merasa secara resmi dianggap sebagai wakil rakyat. Dalam konteks Indonesia saat ini, ada institusi Dewan Pendidikan dan Komite Sekolah yang perannya lebih fokus pada akuntabilitas pelaksanaan pendidikan. Berdasarkan uraian di atas dapatlah disimpulkan bahwa konsep mutu itu bersifat dinamis dan seharusnya selalu merespon tuntutan pelanggan pendidikan dan stakeholders lainnya. Oleh karena itu, walaupun bukti empirik belum menunjukkan bahwa MBS dapat menjamin peningkatan mutu pendidikan, tetapi dalam konteks mutu yang lebih luas di atas, maka pendekatan pengelolaan MBS pada satuan pendidikan akan dapat merealisasikan konsep mutu dimaksud.

Prinsip-Prinsip MBS
Bertolak dari pembahasan pada Unit 1 tentang berbagai pengertian MBS, pada dasarnya terdapat empat prinsip MBS yaitu otonomi sekolah, fleksibilitas, dan partisipasi untuk mencapai sasaran mutu sekolah. Otonomi dapat diartikan sebagai kemandirian yaitu kemandirian dalam mengatur dan mengurus dirinya sendiri (pengelolaan mandiri). Dalam hal prinsip pengelolaan mandiri dibedakan dari pandangan yang menganggap sekolah hanya sebagai satuan organisasi pelaksana yang hanya melaksanakan segala sesuatu berdasarkan pengarahan, petunjuk, dan instruksi dari atas atau dari luar. Kemandirian dalam program dan pendanaan merupakan tolok ukur utama kemandirian sekolah. Pada gilirannya, kemandirian yang berlangsung secara terus menerus akan menjamin kelangsungan hidup dan perkembangan sekolah (sustainabilitas). Istilah otonomi juga sama dengan istilah “swa”, misalnya swasembada, swakelola, swadana, swakarya, dan swalayan. Jadi otonomi sekolah adalah kewenangan sekolah untuk mengatur dan mengurus kepentingan warga

2-12 Unit 2

sekolah menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi warga sekolah sesuai dengan peraturan perundang-undangan pendidikan nasional yang berlaku. Tentu saja kemandirian yang dimaksud harus didukung oleh sejumlah kemampuan, yaitu kemampuan mengambil keputusan yang terbaik, kemampuan berdemokrasi/ menghargai perbedaan pendapat, kemampuan memobilisasi sumber daya, kemampuan memilih cara pelaksanaan yang terbaik, kemampuan berkomunikasi dengan cara yang efektif, kemampuan memecahkan persoalan-persoalan sekolah, kemampuan adaptif dan antisipatif, kemampuan bersinergi dan berkolaborasi, serta kemampuan memenuhi kebutuhannya sendiri. Namun perlu digarisbawahi bahwa kemandirian tersebut tidak bersifat mutlak, absolut, atau semaunya. Kemandirian yang ada tetap harus bertolak pada ketentuan, peraturan. dan perundangan yang berlaku. Sebagai salah satu contoh peningkatan mutu pendidikan di sekolah, guru sebagai profesional memiliki keleluasaan untuk menerapkan kiat-kiat pembelajaran yang efektif untuk mencapai kompetensi yang telah ditetapkan. Fleksibilitas dapat diartikan sebagai keluwesan-keluwesan yang diberikan kepada sekolah untuk mengelola, memanfaatkan, dan memberdayakan sumber daya sekolah seoptimal mungkin untuk meningkatkan mutu sekolah. Dengan keluwesan sekolah yang lebih besar, sekolah akan lebih lincah dan tidak harus menunggu arahan dari atasannya untuk mengelola, memanfaatkan, dan memberdayakan sumber daya. Dengan prinsip fleksibilitas ini, sekolah akan lebih responsif dan lebih cepat dalam menanggapi segala tantangan yang dihadapi. Seperti pada prinsip otonomi di atas, prinsip fleksibilitas yang dimaksud tetap mengacu pada kebijakan, peraturan dan perundangan yang berlaku. Contoh fleksibilitas yang dapat dilakukan oleh seorang guru di sekolah adalah guru yang profesional memiliki kewenangan untuk memilih, menentukan metode, alat dan sumber belajar yang ia yakini efektif untuk mencapai tujuan pembelajaran dan ia akan mempertanggungjawabkannya. Dalam konteks penyusunan program, masingmasing sekolah dapat menentukan prioritas-prioritas program yang dapat dilakukan sesuai kondisi masing-masing sekolah yang disesuaikan dengan lingkungan sekolah. Dengan demikian, program dan penyusunan Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah (RAPBS) akan berbeda antara sekolah yang satu dengan sekolah lainnya, bahkan ketika alokasi anggaran yang dimiliki sekolah jumlahnya sama, tetapi penekanan dan pemilihan prioritas dapat berbeda. Prinsip ini membuka kesempatan bagi kreativitas sekolah untuk melakukan upaya-upaya

Manajemen Berbasis Sekolah

2-13

inovatif yang diyakini dapat meningkatkan efektivitas dan efisiensi pengelolaan sekolah, terutama proses pembelajaran yang aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan. Peningkatan partisipasi yang dimaksud adalah penciptaan lingkungan yang terbuka dan demokratik. Warga sekolah (guru, siswa, karyawan) dan masyarakat (orang tua siswa, tokoh masyarakat, ilmuwan, usahawan, dan sebagainya) didorong untuk terlibat secara langsung dalam penyelenggaraan pendidikan, mulai dari pengambilan keputusan, pelaksanaan, dan evaluasi pendidikan yang diharapkan dapat meningkatkan mutu pendidikan. Hal ini dilandasi oleh keyakinan bahwa jika seseorang dilibatkan (berpartisipasi) dalam penyelenggaraan pendidikan, maka yang bersangkutan akan mempunyai “rasa memiliki” terhadap sekolah, sehingga yang bersangkutan juga akan bertanggungjawab dan berdedikasi dalam mencapai tujuan sekolah. Singkatnya, makin besar tingkat partisipasi, makin besar pula rasa memiliki; makin besar rasa memiliki, makin besar pula rasa tanggungjawab; dan makin besar rasa tanggungjawab, makin besar pula dedikasinya. Tentu saja pelibatan warga sekolah dalam penyelenggaraan sekolah harus mempertimbangkan keahlian, batas kewenangan, dan relevansinya dengan tujuan partisipasi. Peningkatan partisipasi warga sekolah dan masyarakat dalam penyelenggaraan sekolah akan mampu menciptakan: (a) keterbukaan (transparansi); (b) kerja sama yang kuat; (c) akuntabilitas; dan (d) demokrasi pendidikan. Pertama, transparansi (keterbukaan) yang dimaksud adalah keterbukaan dalam program dan keuangan. Kerja sama yang dimaksud adalah adanya sikap dan perbuatan lahiriah kebersamaan untuk meningkatkan mutu sekolah. Kedua, kerjasama sekolah yang baik ditunjukkan oleh hubungan antarwarga sekolah yang erat, hubungan sekolah dan masyarakat erat, dan adanya kesadaran bersama bahwa output sekolah merupakan hasil kolektif teamwork yang kuat dan cerdas. Artinya, prestasi yang diraih ataupun mutu yang dicapai merupakan jerih payah upaya kolektif antara kepala sekolah, seluruh staf, dan dibantu oleh orang tua dan masyarakat dalam wadah Komite Sekolah. Oleh karena itu, kepemimpinan yang diterapkan di sekolah adalah kepemimpinan partisipatif, kolaboratif, dan demokratis. Dengan kepemim-pinan partisipatif, akan tumbuh komitmen bersama untuk meningkatkan mutu pendidikan sebagai realisasi program yang dibuat/disusun dengan melibatkan warga sekolah dan wakil orang tua dan masyarakat.

2-14 Unit 2

Ketiga, akuntabilitas adalah pertanggungjawaban sekolah kepada warga sekolahnya, masyarakat, dan pemerintah melalui pelaporan dan pertemuan yang dilakukan secara terbuka. Jika mengacu pada pasal 2 Standar Nasional Pendidikan, akuntabilitas tidak terlepas dari delapan standar nasional pendidikan, yaitu standar isi, standar proses, standar kompetensi lulusan, standar pendidikan dan tenaga kependidikan, standar sarana dan prasarana, standar pengelolaan, standar pembiayaan, dan standar penilaian pendidikan. Ketercapaian 8 standar nasional pendidikan di sekolah menunjukkan sejauh mana mutu pendidikan atau kinerja suatu sekolah. Sebagai contoh, wujud akuntabilitas mengenai pengelolaan dan penggunaan dana serta pemanfaatan sumber daya lainnya secara efisien dan efketif dapat dituangkan ke dalam berbagai pelaporan, dokumentasi, dan sebagainya. Sisi lain yang tidak kalah pentingnya adalah akuntabilitas dalam ketercapaian standar pendidik dan tenaga kependidikan. Standar ini pada prinsipnya mengacu pada akuntabilitas profesional-isme tenaga pendidikan dan tenaga kependidikan. Demikian juga dengan akuntabilitas terhadap komptensi lulusan, atau mutu atau kinerja yang dicapai sekolah. Keempat, demokrasi pendidikan adalah kebebasan yang terlembagakan melalui musyawarah dan mufakat dengan menghargai perbedaan, hak asasi manusia, serta kewajibannya dalam meningkatkan mutu pendidikan. Jadi, peningkatan partisipasi warga sekolah dan masyarakat dalam penyelenggaraan sekolah akan mampu menciptakan keterbukaan (transparansi), kerjasama yang kuat, akuntabilitas, dan demokrasi pendidikan. Mutu pendidikan, merupakan sasaran yang ingin dicapai oleh MBS. Ketiga prinsip di atas yaitu otonomi, fleksibilitas, dan partisipasi merupakan prinsip yang mendasari pencapaian mutu pendidikan. Oleh karena itu, setiap satuan pendidikan betapapun kondisi dan konteksnya mempunyai peluang untuk maju dan karenanya dapat ditingkatkan mutunya. Artinya, pengembangan sekolah atau peningkatan mutu pendidikan pada level sekolah harus berangkat dari potensi diri satuan pendidikan dari berbagai aspeknya. Oleh karena itu, upaya peningkatan mutu pada tingkat satuan pendidikan bukanlah suatu pekerjaan mudah dan dapat dicapai dalam satu kali program. Mutu pendidikan dicapai secara bertahap; direncanakan, dan dilaksanakan secara sungguh-sungguh; pada setiap tahapan waktu ada target dan tujuan spesifik yang jelas, sehingga setiap tahun jelas ada kemajuannya. Prinsip ini juga mengandung implikasi bahwa satuan pendidikan yang sudah bermutu pun masih terus-menerus meningkatkan mutunya, karena tuntutan perkembangan ilmu dan teknologi serta tuntutan masyarakat senantiasa berubah, demikian pula tuntutan stakeholders lainnya.

Manajemen Berbasis Sekolah

2-15

Kita menganut definisi mutu yang dinamis, yang mengharuskan satuan pendidikan selalu merespon tuntutan eksternal dan internal secara layak. Prinsip peningkatan mutu secara berkelanjutan dan konsep mutu yang dianut membawa konsekuensi tertentu. Sekolah perlu memiliki visi ke depan, misi yang jelas serta tujuan yang fokus, serta perencanaan strategis dan jangka pendek pada tiap satuan pendidikan. Prinsip ini juga menghendaki perubahan cara pandang kita terhadap sekolah/madrasah dari pandangan sebagai lembaga/organisasi baku yang setiap komponen atau bagiannya memiliki tugas pokok dan fungsi serta kinerja yang baku (standar), menjadi cara pandang yang mengakui bahwa sekolah/madrasah sebagai unit organisasi apa adanya dengan segala kekurangan dan kelebihannya, dan merupakan organisasi pebelajar atau “learning organization”, yang terusmenerus merevitalisasi dan memperbaiki diri untuk merespon tuntutan perubahan yang terjadi di sekitarnya. Dengan pengertian di atas, maka sekolah memiliki kewenangan (kemandirian) lebih besar dalam mengelola sekolahnya (menetapkan sasaran peningkatan mutu, menyusun rencana peningkatan mutu, melaksanakan rencana peningkatan mutu, dan melakukan evaluasi pelaksanaan peningkatan mutu), memiliki fleksibilitas pengelolaan sumber daya sekolah, dan memiliki partisipasi yang lebih besar dari kelompok-kelompok yang berkepentingan dengan sekolah. Dengan kepemilikan keempat prinsip di atas, maka sekolah akan merupakan unit utama pengelolaan proses pendidikan, sedang unit-unit di atasnya (Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota, Dinas Pendidikan Propinsi, dan Departemen Pendidikan Nasional) akan merupakan unit pendukung dan pelayan sekolah, khususnya dalam pengelolaan peningkatan mutu. Sekolah yang mandiri atau berdaya memiliki ciri-ciri: tingkat kemandirian tinggi atau tingkat ketergantungan rendah, bersifat adaptif dan antisipatif/proaktif sekaligus, memiliki jiwa kewirausahaan tinggi (ulet, inovatif, gigih, berani mengambil resiko, dan sebagainya), bertanggungjawab terhadap kinerja sekolah, memiliki kontrol yang kuat terhadap input manajemen dan sumber dayanya, memiliki kontrol yang kuat terhadap kondisi kerja, komitmen yang tinggi pada dirinya, serta prestasi menjadi acuan bagi penilaiannya. Selanjutnya, sumber daya manusia sekolah yang berdaya ditandai dengan: pekerjaan adalah miliknya, bertanggungjawab, pekerjaannya memiliki kontribusi, mengetahui posisinya di mana, memiliki kontrol terhadap pekerjaannya, serta pekerjaannya merupakan bagian hidupnya. Contoh tentang hal-hal yang dapat memandirikan/memberdayakan warga sekolah adalah: pemberian kewenangan, pemberian tanggungjawab, pekerjaan

2-16 Unit 2

yang bermakna, pemecahan masalah sekolah secara “teamwork”, variasi tugas, hasil kerja yang terukur, kemampuan untuk mengukur kinerjanya sendiri, tantangan, kepercayaan, didengar, ada pujian, menghargai ide-ide, mengetahui bahwa dia adalah bagian penting dari sekolah, kontrol yang luwes, dukungan, komunikasi yang efektif, umpan balik bagus, sumber daya yang dibutuhkan ada, dan warga sekolah diberlakukan sebagai manusia ciptaan Tuhan yang memiliki martabat tertinggi. Menurut Nurkholis (2003:52) terdapat empat prinsip untuk mengelola sekolah dengan menggunakan MBS, yaitu prinsip ekuifinalitas, prinsip desentralisasi, prinsip sistem pengelolaan mandiri, dan prinsip inisiatif sumber daya manusia. Menurutnya, prinisp ekuifinalitas didasarkan pada teori manajemen modern yang berasumsi bahwa terdapat cara yang berbeda-beda untuk mencapai suatu tujuan. MBS menekankan fleksibilitas sehingga sekolah harus dikelola oleh warga sekolah menurut kondisi mereka masing-masing. Perbedaan kondisi sekolah dapat dilihat dari aspek perbedaan tingkat akademik siswa dan situasi komunitasnya, sekolah tidak dapat dijalankan dengan struktur yang standar di seluruh kota, provinsi, apalagi negara. Oleh karena itu permasalahan yang dihadapi sekolah, harus dapat dipecahkan sekolah dengan cara yang paling tepat dan sesuai dengan situasi dan kondisinya. Walaupun sekolah yang berbeda memiliki masalah yang sama, cara penanganannya akan berlainan antara sekolah yang satu dengan yang lain. Prinsip equifinalitas menimbulkan sejumlah konsekuensi. Pertama, guru sebagai salah satu faktor kunci keberhasilan pembelajaran mempunyai kewenangan untuk memilih, menentukan metode, alat dan sumber belajar yang ia yakini efektif untuk mencapai tujuan pembelajaran dan ia akan mempertanggungjawabkannya. Mengapa demikian? Karena berbagai kebijakan pendidikan nasional yang ada sekarang ini menuntut kreativitas dan fleksibilitas dalam mendesain pembelajaran, termasuk materi pembelajaran yang disusun untuk mencapai kompetensi standar yang ditetapkan. Contoh kebijakan pendidikan nasional adalah kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP). Kedua, fleksibilitas dalam pengelolaan sekolah. Setiap sekolah dapat merencanakan tujuan dan program sekolah sesuai dengan kondisi sekolah masingmasing, baik dari aspek sumber daya, keuangan, dan kebutuhan baik kebutuhan warga sekolah, orang tua dan masyarakat, dan yang sesuai dengan tujuan pendidikan nasional. Berdasarkan prinsip ini setiap sekolah akan mempunyai rencana pengembangan sekolah (RPS) dan rencana anggaran dan pendapatan sekolah (RAPBS) yang berbeda-beda, kendati alokasi anggaran yang diberikan atau dimiliki

Manajemen Berbasis Sekolah

2-17

sama nilainya. Prinsip ini membuka kesempatan bagi sekolah untuk kreatif dalam melakukan upaya-upaya inovatif yang diyakini dapat meningkatkan efektivitas dan efisiensi pengelolaan sekolah, terutama proses pembelajaran yang lebih kontekstual. Prinsip desentralisasi dilandasi oleh teori dasar bahwa pengelolaan sekolah dan aktivitas pengajaran tak dapat dielakkan dari kesulitan dan permasalahan. Pendidikan adalah masalah yang rumit dan kompleks sehingga memerlukan desentralisasi dalam pelaksanaannya. Prinsip ekuifinalitas mendorong adanya desentralisasi kekuasaan dengan mempersilakan sekolah memiliki ruang yang lebih luas untuk bergerak, berkembang, dan bekerja menurut strategi-strategi unik mereka untuk menjalankan dan mengelola sekolahnya secara efektif. Oleh karena itu, sekolah harus diberi kekuasaan dan tanggung jawab untuk memecahkan masalahnya secara efektif dan secepat mungkin ketika masalah itu muncul. Dengan kata lain tujuan prinsip desentralisasi adalah efisiensi dalam pemecahan masalah, bukan menghindari masalah. Saudara, atas dasar itu pula, MBS harus mampu menemukan masalah dan memecahkannya tepat waktu, serta memberi sumbangan yang lebih besar terhadap efektivitas pembelajaran. Tanpa adanya desentralisasi, kewenangan kepada sekolah itu sendiri, maka sekolah tidak akan dapat memecahkan masalahnya secara cepat, tepat dan efisien. Selanjutnya, pada prinsip pengelolaan mandiri, MBS memberikan kewenangan kepada sekolah menjadi sistem pengelolaan secara mandiri, di bawah kebijakannya sendiri. Dengan prinisp ekuifinalitas dan desentralisasi di atas, sekolah memiliki otonomi tertentu untuk mengembangkan tujuan pembelajaran, strategi manajemen, distribusi sumber daya manusia dan sumber daya lainnya, memecahkan masalah, dan mencapai tujuan berdasarkan kondisi mereka masing-masing . Dengan prinsip pengelolaan secara mandiri maka sekolah lebih memiliki inisiatif dan tanggung jawab. Terakhir, pada prinsip inisiatif manusia mengakui bahwa manusia bukanlah sumber daya yang statis, melainkan dinamis. Oleh karena itu, potensi suber daya manusis harus selalu digali, ditemukan, dan kemudian dikembangkan. Dengan demikian, lembaga pendidikan harus menggunakan pendekatan pengembangan sumber daya manusia (human resources development) yang memiliki konotasi dinamis dan menganggap serta memperlakukan manusia di sekolah sebagai aset yang amat penting dan memiliki potensi untuk terus dikembangkan. Prinsip tersebut menunjukkan pentingnya faktor manusia pada efektivitas orgnanisasi. Perspektif sumber daya manusia menekankan bahwa orang adalah sumber daya berharga di dalam organisasi sehingga butir utama manajemen adalah mengembangkan sumber

2-18 Unit 2

daya manusia di dalam sekolah untuk berinisiatif. Berdasarkan perspektif ini, maka MBS bertujuan membangun lingkungan yang sesuai untuk warga sekolah agar dapat bekerja dengan baik dan mengembangkan potensinya.

Karakteristik MBS
Menurut Nurkholis (2003:56), MBS memiliki 8 karakteristik. Pertama, sekolah dengan MBS memiliki misi atau cita-cita menjalankan sekolah untuk mewakili sekelompok harapan bersama, keyakinan dan nilai-nilai sekolah, membimbing warga sekolah di dalam aktivitas pendidikan dan memberi arah kerja. Misi ini mempunyai pengaruh yang besar terhadap fungsi dan efektivitas sekolah, karena dengan misi ini warga sekolah dapat mengembangkan budaya organisasi sekolah yang tepat, membangun komitmen yang tinggi terhadap sekolah, dan mempunyai insiatif untuk memberikan tingkat layanan pendidikan yang lebih baik. Kedua, aktivitas pendidikan dijalankan berdasarkan karakteristik kebutuhan dan situasi sekolah. Hakikat aktivitas sangat penting bagi sekolah untuk meningkatkan kualitas pendidikan, karena secara tidak langsung memperkenalkan perubahan manajemen sekolah dari menajemen kontrol eksternal menjadi model berbasis sekolah. Ketiga, terjadinya proses perubahan strategi manajemen yang menyangkut hakikat manusia, organisasi sekolah, gaya pengambilan keputusan, gaya kepemimpinan, penggunaan kekuasaan, dan keterampilan-keterampilan manajemen. Oleh karena itu dalam konteks pelaksanaan MBS, perubahan strategi manajemen lebih memandang pada apek pengembangan yang tepat dan relevan dengan kebutuhan sekolah. Keempat, keleluasaan dan keweangan dalam pengelolaan sumber daya yang efektif untuk mencapai tujuan pendidikan, guna memecahkan masalah-masalah pendidikan yang dihadapi, baik tenaga kependidikan, keuangan dan sebagainya. Kelima, MBS menuntut peran aktif sekolah, adiministrator sekolah, guru, orang tua, dan pihak-pihak yang terkait dengan pendidikan di sekolah. Dengan MBS sekolah dapat mengembangkan siswa dan guru sesuai dengan karakteristik sekolah masingmasing. Dalam konteks ini, sekolah berperan mengembangkan insiatif, memecahkan masalah, dan mengeksplorasi semua kemungkinan untuk menfasilitasi efektivitas pembelajaran. Demikian halnya dengan unsur-unsur lain seperti guru, orang tua, komite sekolah, administrator sekolah, dinas pendidikan, dan sebagainya sesuai dengan perannya masing-masing. Keenam, MBS menekankan hubungan antarmanusia yang cenderung terbuka, bekerja sama, semangat tim, dan komitmen

Manajemen Berbasis Sekolah

2-19

yang saling menguntungkan. Oleh karena itu, iklmi orgnanisasi cenderung mengarah ke tipe komitmen sehingga efektivitas sekolah dapat tercapai. Ketujuh, peran administrator sangat penting dalam kerangka MBS, termasuk di dalamnya kualitas yang dimiliki administrator. Kedelapan, dalam MBS, efektivitas sekolah dinilai menurut indikator multitingkat dan multisegi. Penilaian tentang efektivitas sekolah harus mencakup proses pembelajaran dan metode untuk membantu kemajuan sekolah. Oleh karena itu, penilaian efektivitas sekolah hatus memperhatikan multitingkat, yaitu pada tingkat sekolah, kelompok, dan individu, serta indikator multisegi yaitu input, proses dan output sekolah serta perkembangan akademik siswa. Sedangkan menurut MPMBS, karakteristik MPMBS dikategorikan menjadi input, proses, dan output (Depdiknas, 2002). Selanjutnya, uraian singkat berikut dimulai dari output dan diakhiri input, mengingat output memiliki tingkat kepentingan tertinggi, sedang proses memiliki tingkat kepentingan satu tingkat lebih rendah dari output, dan input memiliki tingkat kepentingan dua tingkat lebih rendah dari output. 1. Output yang diharapkan Sekolah harus memiliki output yang diharapkan. Output sekolah adalah prestasi sekolah yang dihasilkan oleh proses pembelajaran dan manajemen sekolah. Pada umumnya, output dapat diklasifikasikan menjadi dua, yaitu output berupa prestasi akademik (academic achievement) dan output berupa prestasi non-akademik (non-academic achievement). Output prestasi akademik misalnya, NEM, lomba karya ilmiah remaja, lomba (Bahasa Inggris, Matematika, Fisika), cara-cara berpikir (kritis, kreatif/ divergen, nalar, rasional, induktif, deduktif, dan ilmiah). Output non-akademik, misalnya keingintahuan yang tinggi, harga diri, kejujuran, kerja sama yang baik, rasa kasih sayang yang tinggi terhadap sesama, solidaritas yang tinggi, toleransi, kedisiplinan, kerajinan, prestasi olah raga, kesenian, dan kepramukaan. 2. Proses Sekolah yang efektif pada umumnya memiliki sejumlah karakteristik proses sebagai berikut: a. Proses belajar mengajar yang efektivitasnya tinggi b. Kepemimpinan sekolah yang kuat c. Lingkungan sekolah yang aman dan tertib d. Pengelolaan tenaga kependidikan yang efektif

2-20 Unit 2

e. Sekolah memiliki budaya mutu f. Sekolah memiliki “teamwork” yang kompak, cerdas, dan dinamis g. Sekolah memiliki kewenangan (kemandirian) h. Partisipasi yang tinggi dari warga sekolah dan masyarakat i. Sekolah memiliki keterbukaan (transparansi) manajemen j. Sekolah memiliki kemauan untuk berubah (psikologis dan pisik) k. Sekolah melakukan evaluasi dan perbaikan secara berkelanjutan l. Sekolah responsif dan antisipatif terhadap kebutuhan m. Memiliki komunikasi yang baik n. Sekolah memiliki akuntabilitas o. Sekolah memiliki kemampuan menjaga sustainabilitas atau keberlanjutan. 3. Input pendidikan Beberapa karakteristik MBS daitinjau dari aspek input pendidikan adalah (a) memiliki kebijakan, tujuan, dan sasaran mutu yang jelas; (b) sumber daya tersedia dan siap; (c) staf yang kompeten dan berdedikasi tinggi; (d) memiliki harapan prestasi yang tinggi; (e) fokus pada pelanggan (khususnya siswa); serta (f) input manajemen.

Latihan
Saudara, demikianlah bahasan tentang konsep dasar MBS. Apabila Anda merasa telah menguasai materi tersebut, jawablah pertanyaan dalam latihan berikut dengan bahasa Anda sendiri. 1. Sebutkan dimensi-dimensi yang termasuk dalam perubahan manajemen pendidikan dari pola lama menuju ke pola baru manajemen pendidikan! 2. Jelaskan secara singkat tiga konsep mutu oleh Sallis (1993)! 3. Berikan contoh kondisi riil konsep mutu relatif oleh Sallis dalam penyelenggaraan pendidikan di Indonesia! 4. Jelaskan prinsip-prinsip MBS! 5. Apa yang dimaksud dengan partisipasi, transparansi, dan akuntabilitas dalam kerangka MBS? 6. Menurut MPMBS, karaketeristik MBS dibagi dalam 3 aspek. Jelaskan ketiga aspek tersebut! 7. Jelaskan karakteristik MBS dilihat dari aspek input dan proses!

Manajemen Berbasis Sekolah

2-21

Bagaimana, apakah Anda dapat menjawab latihan tersebut dengan baik? Selanjutnya, bandingkan jawaban Anda dengan kunci latihan di bawah ini. 1. Dimensi-dimensi yang termasuk dalam pola baru manajemen pendidikan adalah otonomi, pengambilan keputusan partisipatif, memiliki ruang gerak yang luwes, menggunakan pendekatan profesional, penyelenggaraan yang desentralistik, mempunyai motivasi diri yang tinggi, pengelolaan resorces yang efektif dan efisien, mempunya team work yang baik, akuntabilitas, dan lain-lain. 2. Tiga konsep mutu menurut Sallis (1993) adalah konsep mutu absolut, relatif, dan konsep mutu menurut persepsi pelanggan. 3. Beberapa contoh penerapan konsep mutu dalam pengertian relatif atau standar adalah terdapatnya suatu indikator mutu yang mengacu pada standar yang telah ditetapkan. Standar yang dimaksudkan adalah Standar Pelayanan Minimal (SPM), Sistem Akreditas, dan Standar Nasional Pendidikan. 4. Prinsip-prinsip MBS yaitu otonomi, fleksibilitas, paritipasi, dan mutu. 5. Partisipasi adalah pelibatan warga sekolah, orang tua, masyarakat, dan stakeholder pendidikan dalam pengambilan suatu keputusan, termasuk di dalamnya adalah dalam konteks perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan. Transparansi dalam kerangka MBS dimaksudkan sebagai proses keterbukaan terhadap segala sesuatu yang dihasilkan dari proses pengambilan keputusan yang partisipatif. Sedangkan akuntabilitas adalah pertanggungjawaban sekolah atas semua yang dihasilkan dari keputusan dan pelaksanaannya sesuai dengan wewenang dan tanggung jawab yang diperolehnya melalui pelaporan dan pertemuan yang dilakukan secara terbuka. 6. Menurut MPMBS, karakteristik MBS dibagi dalam 3 aspek yaitu input, proses dan output. 7. Karakteristik MBS dalam aspek input meliputi memiliki kebijakan, tujuan, dan sasaran mutu yang jelas, sumber daya tersedia dan siap, staf yang kompeten dan berdedikasi tinggi, memiliki harapan prestasi yang tinggi, fokus pada pelanggan (khususnya siswa), dan input manajemen. Sedangkan karekteristik MBS dalam aspek proses adalah proses belajar mengajar yang efektivitasnya tinggi, kepemimpinan sekolah yang kuat, lingkungan sekolah yang aman dan tertib, pengelolaan tenaga kependidikan yang efektif, sekolah memiliki budaya mutu, sekolah memiliki “team work” yang kompak, cerdas, dan dinamis, sekolah memiliki kewenangan (kemandirian), partisipasi yang tinggi dari warga sekolah dan masyarakat, sekolah memiliki keterbukaan (transparansi) manajemen, sekolah memiliki kemauan untuk berubah (psikologis dan pisik), sekolah melakukan evaluasi dan perbaikan secara berkelanjutan, sekolah responsif dan

2-22 Unit 2

antisipatif terhadap kebutuhan, memiliki komunikasi yang baik, sekolah memiliki akuntabilitas, sekolah memiliki kemampuan menjaga sustainabilitas.

Rangkuman
Pola manajemen pendidikan sekarang ini telah bergeser dari pola manajemen lama menuju pola manajemen baru dalam kerangka meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia. Pada pola lama, tugas dan fungsi sekolah lebih pada melaksanakan program dari pada mengambil inisiatif merumuskan dan melaksanakan program peningkatan mutu yang dibuat sendiri oleh sekolah. Sedang pada pola baru, lebih menekankan kepada kemandirian sekolah dalam mengelola sistem pendidikan di sekolah berdasarkan pada resources yang dimiliki, baik sumber daya manusia, sarana dan prasarana, keuangan dan sebagainya. Pola baru manajemen pendidikan dalam pelaksanaannya lebih dikenal dengan sebutan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS). Penerapan MBS di sekolah diharapkan dapat meningkatkan mutu pendidikan di sekolah, walaupun secara empirik belum ada bukti bahwa MBS menjamin peningkatan mutu pendidikan, tetapi dengan mengacu kepada tiga konsep mutu oleh Sallis (1993), sekolah dapat mengelola pendidikan untuk meningkatkan layanan pendidikan sehingga memenuhi standar yang diinginkan/ditetapkan. Terdapat beberapa prinsip acuan bagi sekolah dalam menerapkan MBS, yaitu otonomi sekolah, fleksibilitas, partisipasi untuk mencapai sasaran mutu sekolah. Di samping itu, penerapan MBS di sekolah juga hendaknya memperhatikan karakteristik dari MBS, baik dilihat dari aspek input, proses dan output. Pemahaman terhadap prinsip dan karaketeristik MBS akan membawa sekolah kepada penerapan MBS yang lebih baik. Pada akhirnya mutu pendidikan yang diharapkan dapat tercapai dan dipertanggungjawabkan, karena pelaksanaannya dilakukan secara partisipatif, transparan, dan akuntabel.

Manajemen Berbasis Sekolah

2-23

Tes Formatif 1
Kerjakanlah tes formatif 1 dengan cara memberi tanda silang (X) pada salah satu jawaban yang menurut Anda benar. 1. Suatu produk atau jasa dikatakan bermutu apabila produk atau jasa tersebut memenuhi persyaratan, kriteria, atau standar yang ada. Pernyataan tersebut merupakan pengertiam mutu .... A. Relatif C. Absolut B. Pelanggan D. Kriteria 2. Sesuatu disebut bermutu jika memenuhi standar yang tertinggi dan tidak dapat diungguli, sehingga mutu dianggap sesuatu yang ideal yang tidak dapat dikompromikan. Pernyataan tersebut merupakan pengertiam mutu .... A. Relatif C. Absolut B. Pelanggan D. Kriteria 3. Suatu mutu yang ditentukan oleh sejauh mana produk atau jasa dapat memuaskan pemenuhan kebutuhan dan keinginan pelanggan. Pernyataan tersebut merupakan pengertiam mutu .... A. Relatif C. Absolut B. Pelanggan D. Kriteria 4. Pertanggungjawaban sekolah atas semua yang dihasilkan dari keputusan dan pelaksanaannya sesuai wewenang dan tanggung jawab yang diperolehnya melalui pelaporan dan pertemuan yang dilakukan secara terbuka. Pernyataan tersebut merupakan pengertiam .... A. Transparansi C. Partisipasi B. Akuntabilitas D. Fleksibilitas 5. Berikut prinsip-prinsip MBS, kecuali: A. Otonomi C. Fleksibilitas B. Partisipasi D. Keputusan 6. Kewenangan sekolah untuk mengatur dan mengurus kepentingan warga sekolah menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi warga sekolah sesuai dengan peraturan perundang-undangan pendidikan nasional yang berlaku merupakan prinsip ... A. Otonomi C. Fleksibilitas B. Partisipasi D. Akuntabilitas

2-24 Unit 2

7. Keluwesan-keluwesan yang diberikan kepada sekolah untuk mengelola, memanfaatkan dan memberdayakan sumber daya sekolah seoptimal mungkin untuk meningkatkan mutu sekolah merupakan prinsip ... A. Otonomi C. Fleksibilitas B. Partisipasi D. Akuntabilitas 8. Suatu pendidikan yang menggunakan pendekatan human resources development yang memiliki konotasi dinamis dan menganggap serta memperlakukan manusia di sekolah sebagai aset yang amat penting dan memiliki potensi untuk terus dikembangkan merupakan prinsip ... A. Inisiatif manusia C. Fleksibilitas B. Partisipasi D. Akuntabilitas 9. Yang termasuk karakteristik MBS dari aspek input adalah: A. Proses belajar mengajar yang efektivitasnya tinggi B. Kepemimpinan Sekolah yang Kuat C. Pengelolaan tenaga kependidikan yang efektif D. Sumber daya tersedia dan siap. 10. Berikut karaketeristik MBS dari aspek proses, kecuali: A. Sekolah memiliki budaya mutu B. Sekolah memiliki harapan prestasi yang tinggi C. Sekolah memiliki “team work” yang kompak, cerdas, dan dinamis, D. Sekolah memiliki kewenangan, partisipasi yang tinggi dari warga sekolah dan masyarakat

Manajemen Berbasis Sekolah

2-25

Umpan Balik & Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi ini, hitunglah dengan menggunakan rumus: Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik, dan Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari Subunit 2. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai. x 100

2-26 Unit 2

Subunit 2 Fungsi-Fungsi Manajemen Berbasis Sekolah
ada Subunit 1, Anda telah mengkaji tentang manajemen sekolah dan pola pergeseran pola manajemen pendidikan dari berbasis pusat menjadi manajemen berbasis sekolah. Pertanyaannya adalah dari fungsi-fungsi manajemen pendidikan yang ada tersebut, fungsi apa sajakah yang perlu didesentralisasikan ke sekolah? Sejauh mana kewenangan sekolah terhadap fungsi-fungsi manajemen menurut UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas dan peraturan lainnya? Undang-Undang Nomor 22 tentang Pemerintah Daerah (Otonomi Daerah) tahun 1999 beserta sejumlah Peraturan Pemerintah (PP) sebagai pedoman pelaksanaannya terutama PP No. 25 tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah, Propinsi dan Kota/Kabupaten dan perubahannya, dapat digunakan sebagai acuan dalam mengkaji fungsi-fungsi manajemen yang didesentralisasikan ke sekolah. Terbitnya UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas kian memperjelas dasar hukum tentang fungsi-fungsi manajemen yang didesentralisasikan. Bertolak dari semua peraturan dan perundangan yang terkait dengan pelaksanaan otonomi pendidikan – otonomi sekolah, Anda diharapkan dapat mengidentifikasi secara jelas tugas dan fungsi sekolah dalam era otonomi saat ini. Anda juga dapat mengidentifikasi fungsi-fungsi sekolah yang semula dikerjakan oleh Pemerintah Pusat/Dinas Pendidikan Propinsi/Dinas Pendidikan Kota/Kabupaten, dan sekolah secara professional. Suatu fungsi tidak selalu dapat dilimpahkan sepenuhnya ke sekolah, sebagian masih merupakan porsi kewenangan Pemerintah Pusat, Dinas Pendidikan Propinsi, Dinas Pendidikan Kota/Kabupaten. Melalui subunit ini Anda akan mengkaji fungsi-fungsi manajemen yang didesentralisasikan di sekolah.

P

Fungsi-Fungsi Manajemen
Wohlstetter dan Mohrman, dkk. (1997) mengemukakan, ada empat hal penting yang didesentralisasikan atau kewenangannya diberikan kepada sekolah. Pertama, kekuasaan (power) untuk mengambil keputusan. Kedua, pengetahuan dan

Manajemen Berbasis Sekolah

2-27

keterampilan, termasuk untuk mengambil keputusan yang baik dan pengelolaan secara profesional. Ketiga, informasi yang diperlukan oleh sekolah untuk mengambil keputusan. Semula informasi harus dikirim ke pusat untuk pengambilan keputusan di tingkat pusat. Sekarang sekolah mengumpulkan informasi terutama untuk dijadikan pertimbangan dalam pengelolaan sekolah yang bersangkutan. Keempat, penghargaan atas prestasi, yang harus ditangani oleh masing-masing sekolah. Mereka juga menambahkan tiga elemen yang dianggap prasyarat yang bersifat organisasional, yaitu: (1) panduan instruksional (pembelajaran), seperti rumusan visi dan misi sekolah, panduan dari distrik yang menfokuskan pada peningkatan mutu pembelajaran; (2) kepemimpinan yang mengupayakan kekompakan (kohesif) dan fokus pada upaya perbaikan/perubahan; (3) sumber daya yang mendukung pelaksanaan perubahan. Secara eksplisit, MPMBS (2004) menyatakan bahwa fungsi-fungsi yang sebagian porsinya dapat digarap oleh sekolah dalam kerangka MPMBS ini meliputi: (1) proses belajar mengajar, (2) perencanaan dan evaluasi program sekolah, (3) pengelolaan kurikulum, (4) pengelolaan ketenagaan, (5) pengelolaan peralatan dan perlengkapan, (6) pengelolaan keuangan, (7) pelayanan siswa, (8) hubungan sekolahmasyarakat, dan (9) pengelolaan iklim sekolah. Fungsi-fungsi yang didesentralisasikan itu dapat digambarkan sebagai berikut.
Input Perencanaan & Evaluasi Kurikulum Ketenagaan Fasilitas pransarana Keuangan Kesiswaan (sarana & Proses Belajar Mengajar Prestasi Siswa Proses Output

Hubungan SekolahMasyarakat Iklim Sekolah
Sumber: Departemen Pendidikan Nasional, 2002.

Gambar 1. Fungsi-fungsi yang didesentralisasikan di sekolah

Berdasarkan uraian di atas, nyatalah bahwa pemberian kewenangan pengelolaan (manajemen) pendidikan di tingkat sekolah dapat dibagi ke dalam dua kategori. Pertama, dari aspek fungsinya, yang mencakup: perencanaan,

2-28 Unit 2

pengorganisasian, pelaksanaan, pengawasan (planning, organizing, actuating, controlling), dan kepemimpinan (leading). Fungsi-fungsi ini dilaksanakan oleh sekolah, baik oleh kepala sekolah, guru, dan atau komite sekolah. Kedua, bidang teknis yang dikelola oleh sekolah dengan fungsi-fungsi tersebut, yaitu: (a) perencanaan dan evaluasi, (b) pengembangan kurikulum, (c) proses pembelajaran, (d) personil (ketenagaan), (e) keuangan, (f) fasilitas sekolah (sarana-prasarana), (g) pelayanan siswa, (h) hubungan sekolah – masyarakat, serta (i) iklim sekolah.

Desentralisasi Fungsi-Fungsi Manajemen
Memperhatikan kedua kategori di atas, Anda perlu memperhatikan kembali dasar hukum pelaksanaan MBS di Indonesia yaitu UU No. 20 Tahun 2003, UU No. 14 Tahun 2005, dan peraturan-peraturan lainnya. Pertanyaannya adalah sejauh mana kewengan sekolah dalam melaksanakan fungsi-fungsi manajemen yang didesentralisasikan di sekolah tersebut? Simaklah sajian berikut tentang fungsifungsi manajemen tersebut. 1. Perencanaan dan evaluasi Sekolah diberi kewenangan untuk melakukan perencanaan sesuai dengan kebutuhannya. Kebutuhan yang dimaksud, misalnya, kebutuhan untuk meningkatkan mutu sekolah. Oleh karena itu, sekolah harus melakukan analisis kebutuhan mutu, yang hasilnya akan digunakan sebagai dasar dalam membuat rencana peningkatan mutu sekolah. Sekolah diberi wewenang untuk melakukan evaluasi, khususnya evaluasi yang dilakukan secara internal. Evaluasi internal dilakukan oleh warga sekolah untuk memantau proses pelaksanaan dan hasil program-program yang telah dilaksanakan. Evaluasi semacam ini sering disebut evaluasi diri. Evaluasi diri harus jujur dan transparan agar benar-benar dapat mengungkap informasi yang sebenarnya. 2. Pengembangan Kurikulum Pada saat ini, pengembangan kurikulum sepenuhnya diserahkan kepada masing-masing satuan pendidikan, dengan mengacu pada standar kompetensi lulusan, standar isi, kerangka dan struktur kurikulum, serta panduan penyusunan kurikulum yang telah ditetapkan oleh pemerintah pusat. Kebijakan tersebut memungkinkan setiap satuan pendidikan untuk mengembangkan kurikulum sesuai dengan kebutuhan dan kemampuannya. Sekolah berkewenangn mengembangkan (memperdalam, memperkaya, memodifikasi) kurikulum, namun tidak boleh

Manajemen Berbasis Sekolah

2-29

mengurangi isi kurikulum yang berlaku secara nasional. Sekolah dibolehkan memperdalam kurikulum, artinya, apa yang diajarkan boleh dipertajam dengan aplikasi yang bervariasi. Sekolah juga dibolehkan memperkaya apa yang diajarkan, artinya, apa yang diajarkan boleh diperluas dari yang harus, yang seharusnya, dan yang dapat diajarkan. Demikian juga, sekolah dibolehkan memodifikasi kurikulum, artinya, apa yang diajarkan boleh dikembangkan agar lebih kontekstual dan selaras dengan karakteristik peserta didik. Selain itu, sekolah juga diberi kebebasan untuk mengembangkan kurikulum muatan lokal. Undang-undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas menyatakan hal-hal yang terkait dengan kurikulum. Pasal 35 ayat (1) menjelaskan standar nasional pendidikan terdiri atas standar isi, proses, kompetensi lulusan, tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan, pembiayaan, dan penilaian pendidikan yang harus ditingkatkan secara berencana dan berkala, dan ayat (2) menyatakan bahwa standar nasional pendidikan digunakan sebagai acuan pengembangan kurikulum, tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan, dan pembiayaan. Demikian juga pasal 36 ayat (1), (2), dan (3) menyatakan: (1) Pengembangan kurikulum dilakukan dengan mengacu pada standar nasional pendidikan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional (2) Kurikulum pada semua jenjang dan jenis pendidikan dikembangkan dengan prinsip diversivikasi sesuai dengan satuan pendidikan, potensi daerah, dan peserta didik. (3) Kurikulum disusun sesuai dengan jenjang pendidikan dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia, dengan memperhatikan: a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. peningkatan iman dan takwa; peningkatan akhlak mulia; peningkatan potensi, kecerdasan, dan minat peserta didik; keragaman potensi daerah dan lingkungan; tuntutan pembangunan daerah dan nasional; tuntutan dunia kerja perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni; agama; dinamika perkembangan global; dan persatuan nasional dan nilai-nilai kebangsaan

Sementara itu, pasal 38 ayat (1) dan (2) mempertegas pihak yang bertanggung jawab dalam penetapan dan pengembangan kurikulum.

2-30 Unit 2

(1) Kerangka dasar dan struktur kurikulum pendidikan dasar dan menengah ditetapkan oleh Pemerintah. (2) Kurikulum pendidikan dasar dan menengah dikembangkan sesuai dengan relevansinya oleh setiap kelompok atau satuan pendidikan dan komite sekolah/ madrasah di bawah koordinasi dan supervisi dinas pendidikan atau kantor departemen agama kabupaten/kota untuk pendidikan dasar dan propinsi untuk pendidikan menengah. Menurut Peraturan Mendiknas No. 22 Tahun 2006, tentang standar isi Bab II (2) dinyatakan bahwa kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP) jenjang pendidikan dasar dan menengah dikembangkan oleh sekolah dan komite sekolah berpedoman pada standar kompetensi lulusan dan standar isi serta panduan penyusunan kurikulum yang dibuat oleh BSNP. Dari pasal-pasal tentang kurikulum tersebut, dapatlah ditegaskan sebagai berikut. Pertama, kerangka dasar dan struktur kurikulum pendidikan dasar dan menengah disusun dan ditetapkan oleh Pemerintah untuk menjaga standar nasional dalam hal isi, proses, dan kompetensi lulusan. Dalam hubungan ini, kurikulum baru yang sedang diperkenalkan memuat standar kompetensi, standar isi, dan standar proses. Oleh karena menekankan pada berbagai kompetensi yang harus dicapai oleh peserta didik, kurikulum baru ini dikenal dengan nama Kurikulum Tinggat Satuan Pendidikan (KTSP). Kedua, dalam kerangka MBS, kewenangan yang diberikan kepada satuan pendidikan bersama komite untuk mengembangkan kurikulum dalam bentuk pengembangan dan penjabaran dari apa yang sudah ditetapkan secara nasiona, di bawah koordinasi dan supervisi dinas pendidikan atau kantor departemen agama sesuai dengan kebutuhan dan kondisi sekolah. Pengembangan kurikulum tersebut dapat dilakukan baik secara sendiri-sendiri oleh satuan pendidikan atau dilakukan secara bersama-sama oleh beberapa sekolah bersama komitenya (bisa dalam satu gugus atau tingkat kecamatan bahkan bisa dalam tingkat kabupaten), dengan koordinasi dan supervisi dinas pendidikan atau kantor departemen agama kabupaten/kota. Ketiga, guru mempunyai kewenangan untuk mengembangkan proses pembelajaran, sesuai metode yang dia kuasai dan dia pilih, serta alat bantu dan sumber belajar yang dia anggap efektif untuk mendukung proses pembelajaran. Jadi, kewenangan sekolah dalam hal pengembangan kurikulum adalah pengembangan kurikulum tingkat satuan pendidikan yang mendasarkan pada standar isi, standar kompetensi dan standar kelulusan, serta memilih, menjabarkan dan mengembangkan materi pembelajaran sesuai dengan standar kompetensi yang

Manajemen Berbasis Sekolah

2-31

diinginkan, termasuk di dalamnya adalah pemilihan metode pembelajaran, program pengayaan, program perbaikan (remedial), dan pelaksanaan proses pembelajarannya, dengan dukungan input lainnya, serta evaluasi oleh sekolah. 3. Pengelolaan Proses Pembelajaran Proses belajar mengajar merupakan kegiatan utama sekolah. Sekolah diberi kebebasan memilih strategi, metode, dan teknik-teknik pembelajaran dan pengajaran yang paling efektif, sesuai dengan karakteristik mata pelajaran, karakteristik siswa, karakteristik guru, dan kondisi nyata sumber daya yang tersedia di sekolah. Secara umum, strategi/metode/teknik pembelajaran dan pengajaran yang berpusat pada siswa (student centered) lebih mampu memberdayakan pembelajaran siswa. Yang dimaksud dengan pembelajaran berpusat pada siswa adalah pembelajaran yang menekankan pada keaktifan belajar siswa, bukan pada keaktifan mengajar guru. Oleh karena itu, cara-cara belajar siswa aktif seperti misalnya active learning, cooperative learning, dan quantum learning perlu diterapkan. Anda semua pasti mengetahui, bahwa proses belajar mengajar merupakan kegiatan utama sekolah. Sekolah diberi kebebasan memilih strategi, metode, dan teknik-teknik pembelajaran dan pengajaran yang paling efektif, sesuai dengan karakteristik mata pelajaran, karakteristik siswa, karakteristik guru, dan kondisi nyata sumber daya yang tersedia di sekolah. Secara umum, stragtegi/metode/teknik pembelajaran yang berpusat pada siswa (studentcentered) lebih mampu memberda-yakan siswa karena membuat mereka menjadi lebih aktif dalam proses pembelajaran. (Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Atas, 2005). Oleh karena itu, cara-cara belajar siswa aktif seperti misalnya active learning, cooperative learning, dan quantum learning perlu diterapkan. Desentralisasi pengelolaan melalui MBS memberikan kewenangan kepada sekolah untuk melaksanakan proses pembelajaran sesuai dengan kebutuhan dan kondisi sekolah. Di samping itu dengan KTSP, sekolah atau guru dapat mengembangkan secara mandiri materi ajar dan kegiatan belajar yang diperlukan untuk mencapai standar kompetensi dan kompetensi dasar yang telah ditetapkan, serta meningkatkan mutu sekolah sesuai dengan karakteristik sekolah masingmasing. Untuk dapat mewujudkan hal itu, sekolah harus memiliki persiapan yang matang dengan memberdayakan seluruh potensi dan unsur sekolah seperti guru dan masyarakat yang diwakili orang tua siswa, untuk menyusun dan merancang proses pembelajaran. Melalui proses pembelajaran yang disusun berdasarkan kebutuhan

2-32 Unit 2

sekolah, kurikulum tidak terbebani dengan materi lain yang sesungguhnya belum atau bahkan tidak relevan bagi peningkatan pengetahuan dan keterampilan peserta didik. Dengan demikian, pembelajaran pun dapat lebih efektif untuk dapat menghasilkan prestasi belajar yang lebih tinggi. Proses pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan merupakan bentuk pembelajaran yang menghadapkan siswa pada suatu atau sejumlah sumber belajar secara individual atau kelompok. Proses pembelajaran yang efektif adalah suatu kondisi yang memberikan kesempatan kepada siswa untuk berfikir dan berbeda pendapat dengan guru, sehingga terjadi dialog interaktif (Fattah, 2004). Dengan pembelajaran yang seperti ini, yang menjadi sumber belajar tidak hanya guru, tetapi juga siswa. Slamet PH (2001) menyatakan bahwa proses belajar mengajar merupakan pemberdayaan pelajar yang dilakukan melalui interaksi perilaku pengajar dan perilaku pelajar, baik di dalam maupun di luar ruang kelas. Karena proses belajar mengajar merupakan pemberdayaan pelajar, maka penekanannya bukan sekedar penguasaan pengetahuan tentang apa yang diajarkan (logos), tetapi merupakan internalisasi tentang apa yang diajarkan sehingga tertanam dan berfungsi sebagai muatan nurani dan dihayati serta dipraktikkan oleh pelajar (etos). Secara ringkas, proses belajar mengajar (sebagai sistem) dapat dilukiskan seperti pada gambar berikut: INPUT
Tujuan Alat Evaluasi Materi Pengajar Siswa Metode Media Waktu Lingkungan Sumber: Slamet PH (Direktorat Pendidikan Menengah Umum, 2000) P.B.M.
(Pemberdayaan Siswa) • Perilaku guru • Perilaku siswa

PROSES

OUTPUT

HASIL BELAJAR
• Peningkatan daya fikir • Peningkatan daya kalbu • Peningkatan daya fisik

Manajemen Berbasis Sekolah

2-33

Selain itu, proses pembelajaran semestinya lebih mementingkan proses pencarian jawaban daripada sekedar memiliki jawaban. Karena itu, proses pembelajaran yang lebih mementingkan jawaban baku yang dianggap benar oleh pengajar adalah kurang efektif. Perlu sarudara ketahui, bahwa proses pembelajaran yang efektif semestinya menumbuhkan daya kreasi, daya nalar, rasa keingintahuan, dan eksperimentasi untuk menemukan kemungkinan-kemungkinan baru (meskipun hasilnya keliru), memberikan keterbukaan terhadap kemungkinan-kemungkinan baru, menumbuhkan demokrasi, dan memberikan toleransi pada kekeliruankekeliruan akibat kreativitas berfikir. Saudara, uraian lebih lengkap tentang proses pengelolaan pembelajaran akan diuraikan pada Unit 6. 4. Pengelolaan ketenagaan Saudara, kita perhatikan fungsi-fungsi ketenagaan (personnel function) berkaitan dengan: perencanaan kebutuhan, seleksi, pengangkatan, penempatan, pengembangan, dan pemberhentian, sampai evaluasi kinerja tenaga kerja sekolah (guru, tenaga administrasi, laboran dan sebagainya). Bagi sekolah negeri, fungsi mana yang menjadi kewenangan sekolah? Selama ini peran sekolah hanya sebatas mengusulkan kebutuhan tenaga (guru dan non guru), memproses/mengusulkan angka kredit, dan mengusulkan pensiun. Dalam rangka MBS peran kewenangan atau peran sekolah masih akan sangat terbatas pada mengelola ketenagaan yang sudah ada di sekolah, dan sebatas mengelola pemanfaatan tenaga yang sudah diangkat oleh pemerintah/pemerintah daerah, kecuali untuk tenaga honorer yang insentifnya sebagian besar dapat dibayarkan melalui dana BOS dan/atau melalui sumbangan orang tua (Komite Sekolah). Pasal 41 ayat (1), (2), dan (3) UU Sisdiknas 2003 menyiratkan keterbatasan kewenangan sekolah: (1) Pendidik dan tenaga kependidikan dapat bekerja secara lintas daerah (2) Pengangkatan, penempatan, dan penyebaran pendidik dan tenaga kependidikan diatur oleh lembaga yang mengangkatnya berdasarkan kebutuhan satuan pendidikan formal (3) Pemerintah dan Pemerintah Daerah wajib memfasilitasi satuan pendidikan dengan pendidik dan tenaga kependidikan yang diperlukan untuk menjamin terselenggaranya pendidikan yang bermutu

2-34 Unit 2

Pasal 44 ayat (1), (2), dan (3) di bawah ini makin memperjelas bahwa pengelolaan ketenagaan untuk satuan pendidikan, sebagian besar tidak pada sekolah/ madrasah. (1) Pemerintah dan pemerintah Daerah wajib membina dan mengembangkan tenaga kependidikan pada satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh Pemerintah dan Pemerintah Daerah. (2) Penyelenggara pendidikan oleh masyarakat berkewajiban membina dan mengembangkan tenaga kependidikan pada satuan pendidikan yang diselenggarakannya. (3) Pemerintah dan Pemerintah Daerah wajib membantu pembinaan dan pengembangan tenaga kependidikan pada satuan pendidikan formal yang diselenggarakan oleh masyarakat. Penjelasan yang lebih terperinci tentang manajemen ketenagaan ini dituangkan juga di dalam UU No. 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. Pada pasal-pasal di dalam UU tersebut secara jelas diungkapkan bagaimana profesionalisme guru untuk mendukung proses pembelajaran di sekolah, serta kewenangan pengelolaan ketenagaan. Terbatasnya kewenangan sekolah, khususnya sekolah negeri dalam pengelolaan bidang ketenagaan tentu tidak membuat MBS kehilangan makna dalam hal ini. Dalam mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya manusia sebagai bagian dari sumber daya pendidikan kunci yang sangat penting, satuan pendidikan (dengan kepemimpinan yang kuat) harus dapat memotivasi, menggalang kerja sama, menyamakan visi, menyadari misi, serta mengembangkan staf pada level sekolah/madrasah yang belum ditangani oleh birokrasi di atasnya. Satuan pendidikan juga melakukan penggalian sumber daya manusia dari luar (out sourcing) melalui kerja sama dengan berbagai pihak, karena keterbatasan tenaga, belum tercukupinya tenaga yang diperlukan, atau memang tenaga tersebut tidak mungkin diangkat oleh Pemerintah atau pemerintah daerah karena sifat keahliannya yang khas, yang tidak diperlukan secara terus-menerus sepanjang tahun ajaran. Sebagai contoh, misalnya pengangkatan guru honorer atau kontrak di sekolah seperti guru komputer, bahasa Inggris, dan sebagainya. 5. Pengelolaan Fasilitas Sekolah Pengelolaan fasilitas sekolah (sarana dan prasarana) sudah seharusnya dilakukan oleh sekolah, mulai dari pengadaan, pemeliharaan dan perbaikan,
Manajemen Berbasis Sekolah

2-35

hingga sampai pengembangan. Hal ini didasari oleh kenyataan bahwa sekolahlah yang paling mengetahui kebutuhan fasilitas, baik kecukupan, kesesuaian, maupun kemutakhirannya, terutama fasilitas yang sangat erat kaitannya secara langsung dengan proses belajar mengajar. Kebijakan pemerintah tentang pengelolaan sarana dan prasarana sekolah tertuang di dalam UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas pasal 45 ayat (1), yaitu “Setiap satuan pendidikan formal dan nonformal menyediakan sarana dan prasarana yang memenuhi keperluan pendidikan sesuai dengan pertumbuhan dan perkembangan potensi fisik, kecerdasan intelektual, sosial, emosional, dan kejiwaan peserta didik”. Selanjutnya, pada pasal 35, ayat (1) dinyatakan pula: “Standar nasional pendidikan terdiri atas standar isi, proses, kompetensi lulusan, tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan, pembiayaan, dan penilaian pendidikan yang harus ditingkatkan secara berencana dan berkala”. Lebih spesifik Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan pada Bab VII pasal (42) sampai dengan pasal (47) menegaskan bahwa di bidang sarana dan prasarana pun kewenangan sekolah ada batasanbatasannya. Namun batasan-batasan yang dimaksudakan di dalam standar nasional pendidikan tersebut didasarkan pada kriteria minimal yang harus dimiliki oleh sekolah dalam aspek sarana dan prasarana. Sehingga penjaminan terselenggaranya pendidikan yang bermutu dapat tercapai. Yang menjadi pertanyaan adalah bagaimana penyediaan fasilitas sekolah (sarana dan prasarana) dapat dilakukan, khususnya dari aspek pendanaan. 6. Pengelolaan Keuangan Bidang keuangan bagi pendanaan pendidikan di sekolah merupakan salah satu elemen MBS yang sangat penting. Dari kajian pengalaman di negara-negara lain kita temukan istilah “school-based budget”, “resource allocation”, dan “schoolfunding formula”, yang semua merujuk keuangan sekolah sebagai elemen penting di dalam pelaksanaan MBS. Berkaitan dengan pendanaan pendidikan ini, UUD 1945 hasil amandemen ke-4 tahun 2002 pasal 31 ayat (1), (2), dan (4) menyatakan sebagai berikut: (1) Setiap warga negara berhak mendapat pendidikan. (2) Setiap warga negara wajib mengikuti pendidikan dasar dan Pemerintah wajib membiayainya.

2-36 Unit 2

(3) Negara memprioritaskan anggaran pendidikan sekurang-kurangnya dua puluh persen dari anggaran pendapatan dan belanja negara serta anggaran pendapatan dan belanja daerah untuk memenuhi kebutuhan penyelenggaraan pendidikan nasional. Di samping itu, UU Sisdiknas No. 20 Tahun 2003 pasal 49 ayat (1) juga menyatakan bahwa: Dana pendidikan selain gaji pendidik dan biaya pendidikan kedinasan dialokasikan minimal 20 % dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) pada sektor pendidikan dan minimal 20 % dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Nampaknya ketentuan tersebut melegakan berbagai pihak terutama kalangan pendidikan dan orang tua yang bakal lebih ringan bebannya dalam mngeluarkan biaya pendidikan yang saat ini dirasakan makin menghimpit. Tetapi jangan terlalu girang lebih dahulu, sebab penjelasan pasal 49 ayat (1) UU Sisdiknas Tahun 2003 tersebut berbunyi: “Pemenuhan pendanaan pendidikan dapat dilakukan secara bertahap”. Penjelasan ini dapat menjadi apa yang biasa disebut “pasal karet”, yang pelaksanaannya sangat tergantung dari keinginan yang baik (goodwill) berbagai pihak, khususnya pemerintah dan DPR. Sementara pasal 49 ayat (3) UU Sisdiknas 2003 menyatakan dana pendidikan dari Pemerintah dan pemerintah daerah untuk satuan pendidikan diberikan dalam bentuk hibah sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pasal dan ayat ini sesuai dengan semangat elemen pokok MBS yang menghendaki adanya alokasi dana pendidikan untuk sekolah dalam bentuk “block grant” (hibah). Oleh karena ada tuntutan prinsip pendanaan yang adil, kecukupan, berkelanjutan, dan prinsip pengelolaan yang juga adil, efisien, transparan, dan akuntabel (seperti diatur dalam pasal 47 ayat (1) dan pasal 48 ayat (1) UU Sisdiknas No. 20 Tahun 2003), perlu ada formula pendanaan pendidikan untuk tiap sekolah (school funding formula). Tentu saja hal ini masih perlu waktu, tetapi harus segera dirumuskan dan ditetapkan kalau MBS akan diterapkan secara sungguh-sungguh. Prinsip ini juga berlaku untuk semua satuan pendidikan, termasuk pendanaan untuk satuan pendidikan swasta baik sekolah maupun madrasah. Jelasnya, secara yuridis (menurut UU Sisdiknas tahun 2003) kewenangan sekolah di dalam bidang pengelolaan keuangan sudah sesuai dengan konsep MBS, terutama untuk sekolah negeri. Dari segi pelaksanaan, hibah yang diberikan selama

Manajemen Berbasis Sekolah

2-37

ini sudah mulai terlihat polanya yaitu melalui BOS, dan dana-dana lain yang disediakan oleh propinsi maupun pemerintah pusat. Salah satu jabaran kebijakan pemerintah berkenaan dengan dana pendidikan direalisasikan dalam bentuk Bantuan Operasional Sekolah (BOS) yang besarannya tergantung dari jumlah siswa. Walaupun kebijakan BOS ini menguntungkan bagi sekolah dalam mengelola pendidikan di tingkat satuan pendidikan, namun bagi sekolah yang jumlah siswanya sedikit, kebijakan ini dirasakan masih kurang adil, karena kebutuhan biaya operasional sekolah tidak mencukupi. Namun demikian dengan pendanaan pendidikan seperti BOS ini, dalam kerangka MBS, penyelenggara pendidikan diberikan kewenangan untuk mengelola dana tersebut sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang berlaku, yang muaranya adalah peningkatan mutu pendidikan. Di samping itu, dengan MBS penyelenggara pendidikan dapat melakukan inovasi pengalokasian sumber dana pendidikan, yang tidak hanya tergantung pada hibah dari pemerintah, tetapi bersama-sama dengan komite sekolah dapat menghimpun pendanaan dari masyarakat, dunia usaha, dan dunia industri (DUDI). 7. Pelayanan Siswa Pelayanan siswa meliputi penerimaan siswa baru, pengembangan/pembinaan/ pembimbingan, penempatan untuk melanjutkan sekolah atau untuk memasuki dunia kerja, hingga sampai pada pengurusan alumni. Hal itu sebenarnya dari dahulu sudah didesentralisasikan. Karena itu, yang diperlukan saat ini adalah peningkatan intensitas dan ekstensitasnya. Seperti yang dikemukakan oleh Sutisna (1991:46), tugas kepala sekolah dalam manajemen siswa adalah menyeleksi siswa baru, menyelenggarakan pembelajaran, mengontrol kehadiran murid, melakukan uji kompetensi akademik/ kejuruan, melaksanakan bimbingan karier serta penelusuran lulusan. Uji kompetensi yang dilakukan bersama oleh sekolah dan asosiasi profesi memudahkan penyaluran dan pemasaran lulusan sekolah ke dunia kerja, ataupun menciptakan lapangan kerja sendiri untuk berwiraswasta. Kepala sekolah harus menyadari bahwa kepuasan peserta didik dan orang tuanya serta masyarakat, merupakan indikator keberhasilan sekolah (Sallis, 1993). Mereka adalah external customers. Keberhasilan ini adalah konsep dasar yang harus menjadi acuan kepala sekolah dalam mengukur keberhasilan sekolahnya. 8. Hubungan Sekolah dan Masyarakat Esensi hubungan sekolah-masyarakat adalah untuk meningkatkan keterlibatan, kepedulian, kepemilikan, dan dukungan dari masyarakat, terutama

2-38 Unit 2

dukungan moral dan finansial. Dalam arti yang sebenarnya, hubungan sekolahmasyarakat dari dahulu sudah didesentralisasikan. Oleh karena itu, sekali lagi, yang dibutuhkan adalah peningkatan intensitas dan ekstensitas hubungan sekolahmasyarakat. Kinkred Leslie (1957) mengemukakan pengertian hubungan sekolah dan masyarakat sebagai berikut: “School public relation is a process of communication between the school and community for purpose of increasing citizens understanding of educational needs and practices and encouraging intelligent citizens interest and cooperation in the work of improving the school.” Adanya hubungan sekolah dan masyarakat sesungguhnya telah membuat sekolah sebagai sebuah institusi dapat mengetahui sumber-sumber yang ada di masyarakat untuk kemudian didayagunakan bagi kepentingan dan kemajuan pendidikan anak di sekolah. Di pihak lain, masyarakat dapat mengambil manfaat dengan turut mengenyam dan menyerap kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang dicapai oleh sekolah. Mereka dapat mengakses perpustakaan dan memanfaatkan segala bentuk informasi yang ada di dalamnya. Sebenarnya, masyarakat dapat mengerti dan memahami tujuan-tujuan pendidikan, termasuk di dalamnya kebutuhan-kebutuhan pendidikan, pelaksanaan pendidikan dan kemajuan pendidikan yang berlangsung di sekolah tersebut. Berangkat dari pemahaman tersebut, masyarakat dapat memberikan bantuan kepada sekolah demi kemajuan pendidikan anak-anak mereka. Elsbree (1965) mengemukakan bahwa hubungan sekolah dengan masyarakat memiliki tujuan sebagai berikut. 1. Meningkatkan kualitas belajar dan pertumbuhan anak. 2. Meningkatkan tujuan masyarakat dan meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat. 3. Mengembangkan antusiasme dalam membantu kegiatan hubungan sekolah dengan masyarakat di sekitar sekolah. Perlu Anda ketahui, bahwa ketiga tujuan yang ditawarkan Elsbree di atas menggambarkan adanya dua arus komunikasi yang saling timbal balik (a-two waytraffic) antara sekolah dan masyarakat. Hubungan keduanya akan berjalan dengan baik apabila terjadi kesepakatan tentang arah kebijakan (policy), perencanaan (planning), program, dan strategi pelaksanaan pendidikan di sekolah. Namun begitu, karena di masyarakat sendiri terdapat berbagai perbedaan pemikiran dan kepentingan, maka kepala sekolah sebagai pemimpin pendidikan di sekolah harus

Manajemen Berbasis Sekolah

2-39

cerdas dalam menyusun program yang dapat menampung berbagai arus aspirasi yang berkembang di masyarakat. Salah satu jalan yang dapat ditempuhnya dengan cara membentuk “opini publik”, dan menjadikan-nya sebagai titik tolak pelaksaaan pendidikan di sekolah tersebut. Opini publik adalah suatu pendapat dari hasil penyatuan berbagai variasi pendapat di dalam lingkungan masyarakat, sehingga akan terbentuk suatu pengertian yang utuh. Untuk mencapai tujuan tersebut, ada beberapa langkah yang dapat ditempuh, diantaranya sebagai berikut. 1. Berupaya secara terus menerus untuk meningkatkan pengertian di masyarakat akan policy pendidikan di sekolah. 2. Menanamkan pengertian di masyarakat tentang kebutuhan-kebutuhan sekolah. 3. Menggali minat dan kebutuhan masyarakat akan upaya peningkatan diri mereka masing-masing. 4. Menunjukkan kepada masyarakat tentang kegiatan-kegaiatan sekolah. 5. Mendorong masyarat dengan cara yang bijak untuk memahami dan membantu kegiatan sekolah. Singkatnya, lingkungan dan masyarakat sekitar sekolah adalah ekosistem pendidikan yang tidak dapat dipisahkan satu sama lain. Esensi hubungan sekolahmasyarakat adalah untuk meningkatkan keterlibatan, kepedulian, kepemilikan dan dukungan moral-finansial dari masyarakat. Betapapun hubungan tersebut sudah terdesentralisasikan sejak dahulu, namun peningkatan intensitas dan ekstensitas hubungan sekolah-masyarakat perlu mendapat perhatian yang lebih dari sebelumnya. Karena sesungguhnya, tujuan pendidikan kecakapan hidup akan berorientasi pada kebutuhan lingkungan Demikian juga halnya dengan pembelajaran berbasis kompetensi haruslah berwawasan lingkungan (contextual learning). Mayarakat lingkungan juga merupakan sumber daya pendidikan, baik dalam arti sumber dana, sumber tenaga kependidikan, laboratorium pendidikan, maupun sebagai penasehat pendidikan (advisory council). Di sisi lain, masyarakat sebagai pelanggan luar perlu diupayakan agar mereka merasa puas dengan proses dan hasil pendidikan yang dihasilkan oleh sekolah. 9. Iklim Sekolah Iklim sekolah (fisik dan nonfisik) yang kondusif-akademik merupakan prasyarat bagi terselenggaranya proses belajar mengajar yang efektif. Lingkungan sekolah yang aman dan tertib, optimisme dan harapan yang tinggi dari warga sekolah, kesehatan sekolah, dan kegiatan-kegiatan yang terpusat pada siswa (student-centered activities) adalah contoh-contoh iklim sekolah yang dapat

2-40 Unit 2

menumbuhkan semangat belajar siswa. Iklim sekolah sudah merupakan kewenangan sekolah, sehingga yang diperlukan adalah upaya-upaya yang lebih intensif dan ekstentif (Depdiknas, 2002).

Latihan
Saudara, itulah bahasan tentang fungsi-fungsi manajemen yang didesentralisasi-kan ke sekolah. Bagaimana, mengerti? Kalau sudah paham, cobalah jawab pertanyaan-pertanyaan dalam latihan berikut dengan bahasa Anda sendiri. 1. Sebutkan empat aspek fungsi manajemen. 2. Sebutkan aspek fungsi-fungsi manajemen yang didesentralisasikan di sekolah. 3. Uraikan secara singkat, kewenangan apa saja yang dimiliki sekolah dalam pengembangan kurikulum menurut UU No. 20 Tahun 2003 dan PP No. 19 Tahun 2005. 4. Uraikan secara singkat kewenangan yang dimiliki sekolah dalam mengelola tenaga kependidikan. Untuk menilai ketepatan jawaban Anda, cobalah bandingkan dengan kunci jawaban latihan di bawah ini. 1. Empat aspek manajemen dilihat dari fungsinya adalah perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan dan pengawasan. 2. Fungsi-fungsi manajemen yang didesentralisasikan di sekolah pada dasarnya dibagi menjadi dua bagian yaitu fungsi manajemen yang sudah dilakukan sekolah sebelum MBS diterapkan dan fungsi manajemen yang baru didesentralisasikan ke sekolah, yang selama ini kewenangannya dimiliki pusat, propinsi ataupun daerah. Sementara itu, pemberian kewenangan pengelolaan (manajemen) pendidikan pada tingkat sekolah dapat dibagi ke dalam dua kategori. Pertama, dari aspek fungsinya: perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, pengawasan (planning, organizing, actuating, controlling), dan kepemimpinan (leading). Fungsi-fungsi ini dilaksanakan oleh sekolah, baik oleh kepala sekolah, guru, dan atau komite sekolah. Kedua, bidang teknis yang dikelola oleh sekolah dengan fungsi-fungsi tersebut, yaitu: (a) perencanaan dan evaluasi, (b) pengembangan kurikulum, (c) proses pembelajaran, (d) personil (ketenagaan), (e) keuangan, (f) fasilitas sekolah (sarana-prasarana), (g) pelayanan siswa, (h) hubungan sekolah – masyarakat, serta (i) iklim sekolah. 3. Dalam kerangka MBS, kewenangan yang diberikan kepada satuan pendidikan bersama komite untuk mengembangkan kurikulum (sesuai pasal 38 ayat 2 UU
Manajemen Berbasis Sekolah

2-41

No. 20 Tahun 2003 dan PP No.19 Tahun 2005) terbatas dalam arti mikro dalam bentuk pengembangan dan penjabaran dari apa yang sudah ditetapkan secara nasional. Tidak melakukan pengembangan kurikulum seluruhnya. Pengembangan dan penjabaran kurikulum oleh satuan pendidikan di bawah koordinasi dan supervisi dinas pendidikan atau kantor departemen agama tersebut terutama memperhatikan relevansi dan kondisi setempat. Pengembangan kurikulum juga dapat dilakukan bersama-sama oleh sekelompok sekolah, bersama komitenya dan dengan koordinasi dan supervisi dinas pendidikan atau kantor departemen agama. 4. Kewenangan sekolah dalam mengelola tenaga kependidikan masih sangat terbatas pada mengelola ketenagaan yang sudah ada di sekolah dan pemanfaatan tenaga yang sudah diangkat oleh pemerintah/pemerintah daerah. Kecuali, untuk tenaga honorer yang insentifnya sebagian besar dibayarkan melalui dana BOS dan/atau melalui sumbangan orang tua (Komite Sekolah), seperti pengembangan kompetensi melalui pelatihan dan sejenisnya. Sedangkan aspek lain berkenaan dengan pengelolaan tenaga kependidikan berkaitan dengan perencanaan kebutuhan, seleksi, pengangkatan, penempatan, pemberhentian, dan evaluasi kinerja tenaga kerja sekolah (guru, tenaga administrasi, laboran dan sebagainya) masih merupakan kewenangan pemerintah.

Rangkuman
Manajemen Berbasis Sekolah bukanlah semata-mata masalah teknis edukatif. Tetapi justru lebih cenderung pada pembagian kewenangan atau kekuasaan (power sharing) di dalam pengelolaan pendidikan. Seperti lazimnya proses “power sharing”, selalu terjadi tarik-menarik kepentingan antarberbagai pihak (stakeholders) sampai terjadi keseimbangan yang memuaskan pihak-pihak yang bersangkutan. Oleh karena itu, dengan MBS akan terlihat pada fungsi-fungsi manajemen mana yang didesentralisasikan ke sekolah, sehingga dapat terlihat secara jelas benang merah kewenangan kekuasaan dan kewenangan (power and authority) antara pemerintah pusat, propinsi, kabupaten/kota, sekolah, orang tua, dan masyarakat, dalam mengelola pendidikan. Keseimbangan yang terjadi bersifat dinamis dan sewaktu-waktu dapat berubah sesuai dengan naik turunnya kekuatan peran masing-masing stakeholder. Fungsi-fungsi manajemen yang didesentralisasikan di sekolah pada dasarnya dibagi menjadi dua bagian yaitu fungsi manajemen yang sudah
2-42 Unit 2

dilakukan sekolah sebelum MBS diterapkan dan fungsi manajemen yang baru didesentralisasikan ke sekolah, yang selama ini kewenangannya dimiliki pusat, propinsi ataupun daerah. Juga, pemberian kewenangan pengelolaan (manajemen) pendidikan di tingkat sekolah dapat dibagi ke dalam dua kategori. Pertama, dari aspek fungsi, yang meliputi: perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, pengawasan, dan kepemimpinan. Fungsifungsi ini dilaksanakan oleh sekolah, baik oleh kepala sekolah, guru, dan atau komite sekolah. Kedua, bidang teknis yang dikelola oleh sekolah dengan fungsi-fungsi tersebut, yaitu: (a) perencanaan dan evaluasi, (b) pengembangan kurikulum, (c) proses pembelajaran, (d) personil (ketenagaan), (e) keuangan, (f) fasilitas sekolah (sarana-prasarana), (g) pelayanan siswa, (h) hubungan sekolah – masyarakat, serta (i) iklim sekolah.

Tes Formatif 2
Kerjakanlah tes formatif 2 ini dengan cara memberi tanda silang (X) pada salah satu pilihan jawaban yang menurut Anda paling benar. 1. Manajemen pendidikan dilihat dari fungsinya mencakup hal-hal berikut, kecuali: A. Perencanaan C. Pelaksanaan B. Pengawasan D. Pengembangan 2. Di bawah ini adalah aspek fungsi manajemen yang didesentralisasikan sebagian ke sekolah, kecuali: A. Pengembangan kurikulum C. Ketenagaan B. Perencanaan dan Evaluasi D. Fasilitas sekolah 3. Kewenangan sekolah dalam menyusun rencana pengembangan sekolah, termasuk dalam penyusunan anggaran dan pendapat belanja sekolah merupakan kewenangan sekolah dalam hal: A. Perencanaan C. Pelaksanaan B. Pengawasan D. Kepemimpinan 4. Mengirimkan dan melatih guru-guru yang ada di sekolah untuk mengembangkan kompetensi pedagogik dalam suatu pelatihan merupakan kewenangan sekolah dalam aspek: A. Pembelajaran C. Kurikulum B. Iklim sekolah D. Ketenagaan

Manajemen Berbasis Sekolah

2-43

5. Aspek fungsi manajemen yang didesentralisasikan penuh kepada sekolah adalah sebagai berikut. A. Proses pembelajaran C. Pengembangan kurikulum B. Fasilitas sekolah D. Ketenagaan 6. Kewenangan guru dalam mengelola sumber daya yang ada di sekolah untuk meningkatkan proses pembelajaran merupakan kewenangan dalam aspek: A. Fasilitas sekolah C. Pengembangan kurikulum B. Proses pembelajaran D. Ketenagaan 7. Aspek hubungan sekolah dengan masyarakat bertujuan untuk: A. meningkatkan kualitas belajar dan pertumbuhan siswa B. meningkatkan tujuan masyarakat dan meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat. C. mengembangkan antusiasme dalam membantu kegiatan hubungan sekolah dengan masyarakat di sekitar sekolah. D. menggali dana yang sebanyak-banyaknya dari masyarakat 8. Penerimaan siswa baru, pengembangan, pembinaan, pembimbingan, penempatan untuk melanjutkan sekolah atau untuk memasuki dunia kerja, hingga pengurusan alumni merupakan bentuk penjabaran kewenangan sekolah dalam aspek: A. Pengelolaan (pelayanan) siswa C. Pengembangan kurikulum B. Proses pembelajaran D. Ketenagaan 9. Berikut ini merupakan kewenangan yang diberikan kepada sekolah dalam aspek kurikulum kecuali: A. Pengembangan indikator pembelajaran B. Pengembangan materi ajar C. Pengembangan alat evaluasi D. Pengembangan kompetensi dasar 10. Di bawah ini merupakan aspek fungsi manajemen yang termasuk dalam apsek input, kecuali: A. Perencanaan dan evaluasi C. Kurikulum B. Proses pembelajaran D. Ketenagaan

2-44 Unit 2

Umpan Balik & Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 2, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Subunit 2, hitunglah dengan menggunakan rumus: Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari Unit 3. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai. x 100

Manajemen Berbasis Sekolah

2-45

Kunci Jawaban Tes Formatif
Kunci Tes Formatif 1 1. A relatif 2. C absolut 3. B pelanggan 4. B akuntabilitas 5. D keputusan 6. A otonomi 7. C fleksibilitas 8. A inisiatif manusia 9. D sumber daya tersedia dan siap 10. B sekolah memiliki harapan prestasi yang tinggi Kunci Tes Formatif 2 1. D pengembangan 2. B perencanaan dan evaluasi 3. A perencanaan 4. D ketenagaan 5. A proses pembelajaran 6. C proses pembelajaran 7. D menggali dana yang sebanyak-banyaknya dari masyarakat 8. A pelayanan siswa 9. D pengembangan kompetensi dasar 10. B proses pembelajaran

2-46 Unit 2

Daftar Pustaka
Abu-Duhou, I. 1999. Scholl-Based Management. United Nation Education Scientific and Cultural Organization. Paris: UNESCO. Departemen Pendidikan Nasional. 2002. Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Sekolah (MPMBS). Jakarta. Departemen Pendidikan Nasional. 2003. Undang-undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta. Departemen Pendidikan Nasional. 2005. Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan. Jakarta. Departemen Pendidikan Nasional. 2005. Undang-undang No. 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, Jakarta. Elsbree, Willard S., N.J. McNally and R. Wynn. 1965. Elementary School Administration and Supervision. Fattah, Nanang. 2004. Konsep Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) dan Dewan Sekolah. Bandung: Pustaka Bani Quraisy. Kindret, L.W. (1957). School Public Relation. New York: Prentice Hall. Kubick & Katheleen. 1988. School-Based Management: ERIC Digest Number EA 33. ERIC Clearinghouse on Educational Management Eugene OR. http://www.gov/ database/ERIC-DIGEST/index Nurkholis. 2005. Manajemen Berbasis Sekolah: Teori, Model dan Aplikasi. Grasindo: Jakarta. Sallis.1993. Total Quality Management in Education. Terjemahan oleh Riyadi & Fathurrozi, IRCiSoD, Jakarta: 2006. Slamet PH, 2001. Manajemen Berbasis Sekolah. Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan No. 27. http//www.pdk.go.id/jurnal/27/manajemen-berbasis-sekolah.htm Wohlsteeter & Mohrman, 1996. School-Based Management: Strategies for Success, CPRE Finance Briefs. http:// www.ed.gov/pubs/CPRE/fb2sbm.html.

Manajemen Berbasis Sekolah

2-47

Glosarium
Otonomi sekolah : kewenangan atau kemandirian yaitu kemandirian dalam mengatur dan mengurus dirinya sendiri, dan tidak tergantung kepada yang lain baik mandiri dalam program dan pendanaan. : pihak-pihak baik yang berupa perorangan maupun kelembagaan yang mempunyai hubungan kepentigan dengan sekolah. Stakeholders dalam pendidikan terdiri dari orangtua siswa, pemerintah, dunia usaha dan industri, dan masyarakat lainnya. : penciptaan lingkungan yang terbuka dan demokratik, dimana warga sekolah (guru, siswa, karyawan) dan masyarakat (orang tua siswa, tokoh masyarakat, ilmuwan, usahawan, dan sebagainya) didorong untuk terlibat secara langsung dalam penyelenggaraan pendidikan, mulai dari pengambilan keputusan, pelaksanaan, dan evaluasi pendidikan yang diharapkan dapat meningkatkan mutu pendidikan. : kemampuan dalam memberikan informasi, penjelasan, pertanggungjawaban kinerja kepada berbagai pihak yang berkepentingan atau kepada stakeholders pendidikan. : keluwesan-keluwesan yang diberikan atau terdapat kepada sekolah untuk mengelola, memanfaatkan dan memberdayakan sumber daya sekolah seoptimal mungkin untuk meningkatkan mutu sekolah. : fleksibilitas. : upaya menjaga kualitas secara konsisten berdasarkan sistem dan standar yang dianut dan dimiliki oleh suatu lembaga.

Stakeholder

Partisipatif

Akuntabilitas

Fleksibilitas

Equifinalitas Quality assurance (penjaminan mutu) Funding formula

: Pendekatan manajemen sekolah yang lebih mengkonsentrasikan pada pendelegasian keuangan untuk memenuhi sumber daya kepada sekolah.

2-48 Unit 2

Unit

3

IMPLEMENTASI MANAJEMEN BERBASIS SEKOLAH
Mohammad Syaifuddin Moh. Mahfud Effendy

Pendahuluan
audara, Anda tentunya telah mengkaji dasar hukum Manajemen Berbasis Sekolah di Indonesia, latar belakang MBS termasuk di dalamnya adalah sejarah pelaksanaan MBS dari berbagai negara, serta konsep dasar MBS pada Unit sebelumnya. Pada Unit 1 dijelaskan bahwa implementasi MBS akan berbeda-beda antara negara yang satu dengan negara lainnya, antara daerah satu dengan daerah lainnya, bahkan sekolah satu dengan sekolah lainnya. Hal tersebut didasari atas perbedaan tujuan diantara suatu negara, daerah dan sekolah. Tingkat keberhasilannya pun akan berbeda-beda pula. Pertanyaannya adalah bagaimana strategi implementasi manajemen berbasis sekolah agar berhasil? Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi keberhasilan implementasi MBS? Apa ukuran-ukuran keberhasilan implementasi MBS?

S

Pertanyaan-pertanyaan tersebut Anda akan temukan jawabannya pada Unit 3 ini. Dengan demikian, usai mempelajari unit ini Anda diharapkan memiliki sejumlah kemampuan berikut. 1. 2. 3. 4. Menguraikan strategi implementasi MBS. Menguraikan faktor-faktor yang mempengaruhi implementasi MBS. Mendeskripsikan ukuran-ukuran keberhasilan implementasi MBS. Menjelaskan pentingnya perencanaan pengembangan sekolah.
Manajemen Berbasis Sekolah

3-1

5. Mendeskripsikan tahap perencanaan pengembangan sekolah. 6. Menjabarkan pelaksanaan dan evaluasi MBS. Untuk memperoleh kemampuan tersebut, Unit 3 ini akan menyajikan dua hal, yaitu strategi implementasi mbs dan tahap-tahap perencanaan pengembangan sekolah. Untuk memperluas wawasan Anda tentang materi unit 3 ini, Anda dipersilakan mengakses WEB dan Video yang telah disediakan. Agar Anda berhasil dalam mempelajari unit ini, perhatikan saran berikut. 1. Catatlah butir-butir penting sewaktu Anda membaca unit ini. 2. Kaitkan apa yang Anda baca dengan kondisi pengelolaan sekolah pada satuan pendidikan tempat Anda bertugas. 3. Ujilah penguasaan Anda atas materi setiap subunit dengan mengerjakan latihan dan tes formatif yang tersedia. Selanjutnya, cek pemahaman Anda dengan melihat kunci latihan dan tes formatif yang tersedia pada akhir unit. Saudara, selamat belajar, semoga berhasil.

3 - 2 Unit 3

Subunit 1 Strategi Implementasi MBS
ada bagian ini Anda diajak untuk mengkaji strategi implementasi MBS, yang meliputi strategi pelaksanaan MBS, faktor pendukung kesuksesan implementasi MBS, serta ukuran atau indikator keberhasilan implementasi MBS. Cobalah Anda cermati dan renungkan, apakah hal-hal yang terkait dengan keberhasilan MBS pada subunit ini tercermin pada sekolah Anda.

P

Strategi Sukses Implementasi MBS
Saudara, seperti yang telah Anda kaji pada Unit 2 konsep dasar MBS, menggambarkan bahwa keberhasilan sekolah dalam mengimplementasikan MBS seharusnya mengacu kepada prinsip dan karakteristik MBS. Beberapa prinsip MBS yang dapat digunakan sebagai acuan bagi sekolah dalam menerapkan MBS, yaitu otonomi sekolah, fleksibilitas, partisipasi dan akuntabilitas untuk mencapai sasaran mutu sekolah. Menurut Wohlstetter dan Mohrman, dkk. (1997), terdapat empat kewenangan (otonomi) dan tiga prasyarat yang bersifat organisasional yang seharusnya dimiliki sekolah dalam mengimplementasikan MBS. Hal itu berkaitan dengan: (1) kekuasaan (power) untuk mengambil keputusan, (2) pengetahuan dan keterampilan, termasuk untuk mengambil keputusan yang baik dan pengelolaan secara profesional, (3) informasi yang diperlukan oleh sekolah untuk mengambil keputusan, (4) penghargaan atas prestasi (reward), (5) panduan instruksional (pembelajaran), seperti rumusan visi dan misi sekolah yang menfokuskan pada peningkatan mutu pembelajaran, (6) kepemimpinan yang mengupayakan kekompakan (kohesif) dan fokus pada upaya perbaikan atau perubahan, serta (7) sumber daya yang mendukung. . Di samping itu, penerapan MBS di sekolah juga hendaknya memperhatikan karakteristik dari MBS, baik dilihat dari aspek input, proses dan output. Pemahaman terhadap prinsip MBS dan karaketeristik MBS akan membawa sekolah kepada penerapan MBS yang lebih baik. Pada akhirnya mutu pendidikan yang diharapkan dapat tercapai dan dipertanggungjawabkan, karena pelaksanaannya dilakukan secara partisipatif, transparan, dan akuntabel.
Manajemen Berbasis Sekolah

3-3

Menurut Slamet P.H (2001), pelaksanaan MBS merupakan proses yang berlangsung secara terus-menerus dan melibatkan semua unsur yang bertanggung jawab dalam penyelenggaraan pendidikan di sekolah. Oleh karena itu, strategi utama yang perlu diditempuh dalam melaksanakan MBS adalah sebagai berikut. Pertama, mensosialiasikan konsep MBS. Sosialisasi dilakukan kepada seluruh warga sekolah, yaitu guru,siswa, wakil-wakil kepala sekolah, konselor, karyawan dan unsur-unsur terkait lainnya (orangtua murid, pengawas, dan sebagainya) melalui seminar, diskusi, forum ilmiah, dan media masa dengan memperhatikan sistem, budaya, dan sumber daya sekolah. Kedua, melakukan analisis situasi. Analisis sistuasi akan menghasilkan tantangan nyata, yang harus dihadapi oleh sekolah. Tantangan adalah kesenjangan antara keadaan sekarang dan keadaan yang diharapkan. Karena itu, besar kecilnya ketidaksesuaian antara keadaan sekarang (kenyataan) dan keadaan yang diharapkan (idealnya) memberitahukan besar kecilnya tantangan yang ada. Ketiga, merumuskan tujuan situasional yang akan dicapai melalui pelaksanaan MBS, berdasarkan tantangan nyata yang dihadapi. Kriteria kesiapan setiap fungsi dan faktor-faktornya ditetapkan. Kriteria ini digunakan sebagai standar atau kriteria untuk mengukur tingkat kesiapan setiap fungsi dan faktor-faktornya. Keempat, mengidentifikasi fungsi-fungsi yang perlu dilibatkan untuk mencapai tujuan situasional dan yang masih perlu diteliti tingkat kesiapannya. Untuk mencapai tujuan situasional yang telah ditetapkan, maka perlu diidentifikasi fungsi-fungsi mana yang perlu dilibatkan untuk mencapai tujuan situasional dan yang masih perlu diteliti tingkat kesiapannya. Fungsi-fungsi yang dimaksud di antaranya meliputi pengem-bangan: kurikulum, tenaga kependidikan dan nonkependidikan, siswa, iklim akademik sekolah, hubungan sekolah-masyarakat, fasilitas, dan fungsi-fungsi lain. Kelima, menentukan tingkat kesiapan setiap fungsi dan faktor-faktornya melalui analisis SWOT (Strength, Weakness, Opportunity, and Threat). Analisis SWOT dilakukan dengan maksud mengenali tingkat kesiapan setiap fungsi dari keseluruhan fungsi yang diperlukan untuk mencapai tujuan situasional yang telah ditetapkan. Berhubung tingkat kesiapan fungsi ditentukan oleh tingkat kesiapan masing-masing faktor yang terlibat pada setiap fungsi, maka analisis SWOT dilakukan terhadap keseluruhan faktor dalam setiap fungsi, baik faktor yang tergolong internal maupun eksternal. Tingkat kesiapan setiap fungsi harus memadai. Paling tidak memenuhi ukuran kesiapan yang diperlukan untuk mencapai tujuan situasional, yang dinyatakan sebagai kekuatan, bagi faktor yang tergolong internal, serta peluang, bagi faktor yang tergolong faktor eksternal. Sedang tingkat kesiapan yang kurang memadai, artinya tidak memenuhi ukuran kesiapan, dinyatakan sebagai

3 - 4 Unit 3

kelemahan, bagi faktor yang tergolong faktor internal, dan ancaman, bagi faktor yang tergolong faktor eksternal. Keenam, memilih langkah-langkah pemecahan masalah atau tantangan, yakni tindakan yang diperlukan untuk mengubah fungsi yang tidak siap menjadi fungsi yang siap. Agar tujuan situasional tercapai, perlu dilakukan tindakan-tindakan yang mengubah ketidaksiapan menjadi kesiapan fungsi. Tindakan yang dimaksud lazimnya disebut langkah-langkah pemecahan persoalan, yang hakikatnya merupakan tindakan mengatasi kelemahan dan/atau ancaman, agar menjadi kekuatan dan/atau peluang. Hal itu dapat dilakukan dengan memanfaatkan adanya satu/lebih faktor kekuatan dan/atau peluang. Ketujuh, membuat rencana untuk jangka pendek, menengah, dan panjang, berikut program-program untuk merealisasikan rencana tersebut. Perencanaan itu dilakukan secara partisipatif dan berdasarkan pada pemecahan masalah. Sekolah tidak selalu memiliki sumber daya yang cukup untuk melaksanakan manajemen berbasis sekolah, sehingga perlu dibuat skala prioritas untuk rencana jangka pendek, menengah, dan panjang. Kedelapan, melaksanakan program-program untuk merealisasikan rencana jangka pendek manajemen berbasis sekolah. Kesembilan, melakukan pemantauan serta evaluasi proses hasil MBS. Hasil pantauan proses dapat digunakan sebagai umpan balik bagi perbaikan penyelenggaraan. Sementara hasil evaluasi dapat digunakan untuk mengukur tingkat ketercapaian tujuan situasional yang telah dirumuskan. Nurkholis (2003:132) mengemukakan sembilan strategi keberhasilan implementasi MBS. Pertama, sekolah harus memiliki otonomi terhadap empat hal, yaitu dimilikinya otonomi dalam kekuasaan dan kewenangan, pengembangan pengetahuan dan ketrampilan secara berkesinambungan, akses informasi ke segala bagian, serta pemberian penghargaan kepada setiap pihak yang berhasil. Mulyasa (2005: 41) menyatakan bahwa salah satu bentuk otonomi sekolah adalah kebijakan pengembangan kurikulum yang mengacu kepada standar kompetensi, kompetensi dasar, dan standar isi, serta pembelajaran beserta sistem evaluasinya, sepenuhnya menjadi wewenang sekolah, yang disesuaikan dengan kebutuhan siswa dan masyarakat yang dilakukan secara fleksibel. Dengan demikian, otonomi sekolah yang dilakukan secara benar dalam kerangka implementasi MBS diharapkan dapat meningkatkan mutu pendidikan di sekolah. Kedua, adanya peran serta masyarakat secara aktif dalam hal pembiayaan, proses pengambilan keputusan terhadap kurikulum dan pembelajaran dan nonpembelajaran. Menurutnya, sekolah harus lebih banyak mengajak lingkungan dalam
Manajemen Berbasis Sekolah

3-5

mengelola sekolah karena bagaimanapun sekolah adalah bagian dari masyarakat secara luas. Wujud dari partisipasi masyarakat dan orang tua siswa bukan hanya sebatas dalam bantuan dana, tetapi lebih dari itu dalam memikirkan peningkatan kualitas sekolah. Misalnya, partisipasi masyarakat dalam merencanakan dan mengembangkan program-program pendidikan. Pembahasan lebih lanjut dari peran serta masyarakat ini disajikan dalam Unit 4. Ketiga, adanya kepemimpinan sekolah yang kuat sehingga mampu menggerakkan dan mendayagunakan setiap sumber daya sekolah secara efektif. Kepala sekolah harus menjadi sumber inspirasi atas pembangunan dan pengembangan sekolah secara umum. Dalam MBS kepala sekolah berperan sebagai designer, motivator, fasilitator, dan liaison. Oleh karena itu, pengangkatan kepala sekolah harus didasarkan atas kemampuan manajerial dan kepemimpinan, dan bukan lagi didasarkan atas jenjang kepangkatan. Menurut Mulyasa (2005:98), Kepala Sekolah merupakan “sosok kunci” (the key person) keberhasilan peningkatan kualitas pendidikan di sekolah dalam kerangka implementasi MBS. Oleh karena itu, dalam implementasi MBS kepala sekolah harus memiliki visi, misi, dan wawasan yang luas tentang sekolah yang efektif serta kemampuan profesional dalam mewujudkannya melalui perencanaan, kepemimpinan, manajerial, dan supervisi pendidikan. Kepala sekolah juga dituntut untuk menjalin kerjasama yang harmonis dengan berbagai pihak yang terkait dengan program pendidikan di sekolah. Singkatnya, dalam implementasi MBS, kepala sekolah harus mempu berperan sebagai educator, manajer, administrator, supervisor, leader, innovator dan motivator. Keempat, adanya proses pengambilan keputusan yang demokratis dalam kehidupan dewan sekolah yang efektif. Dalam pengambilan keputusan kepala sekolah harus mengembangkan iklim demokratis dan memperhatikan aspirasi dari bawah. Konsumen yang harus dilayani kepala sekolah adalah murid dan orangtuanya, serta masyarakat dan para guru. Kelima, semua pihak harus memahami peran dan tanggung jawabnya secara sungguh-sungguh. Untuk bisa memahami peran dan tanggung jawabnya masing-masing harus ada sosialisasi tentang konsep MBS. Keenam, adanya panduan (guidelines) dari Departeman Pendidikan terkait sehingga mampu mendorong proses pendidikan di sekolah secara efisien dan efektif. Dengan dasar hukum pelaksanaan MBS yang tertuang adalam UU No. 25 Tahun 2000, dan UU No. 20 Tahun 2003, Departemen Pendidikan diharapkan memberikan panduan sebagai rambu-rambu dalam pelaksanaan MBS yang sifatnya tidak mengekang dan membelenggu sekolah.

3 - 6 Unit 3

Ketujuh, sekolah harus transparan dan akuntabel yang minimal diwujudkan dalam laporan pertanggungjawaban tahunan. Akuntabilitas sebagai bentuk pertanggung jawaban sekolah terhadap semua stakeholder. Untuk itu, sekolah harus dikelola secara transparan, demokratis, dan terbuka terhadap segala bidang yang dijalankan dan kepada setiap pihak terkait. Kedelapan, penerapan MBS harus diarahkan untuk pencapaian kinerja sekolah, khususnya pada peningkatan prestasi belajar siswa. Kesembilan, implementasi diawali dengan sosialisasi konsep MBS, identifikasi peran masing-masing, pembangunan kelembagaan (capacity building), pengadaan pelatihan-pelatihan terhadap peran barunya, implementasi pada proses pembelajaran, monitoring dan evaluasi, serta melakukan perbaikan-perbaikan. Di samping itu, pelaksanaan MBS perlu didukung oleh iklim sekolah yang memadai, yaitu iklim sekolah yang kondusif bagi terciptanya suasana yang aman, nyaman dan tertib, sehingga proses pembelajaran dapat berlangsung dengan tenang dan menyenangkan (enjoyable learning). Iklim sekolah akan mendorong terwujudnya proses pembelajaran yang efektif, yang lebih menekankan pada learning to know, learning to do, learning to be, dan learning to live together. Untuk mendukung semua itu, sekolah perlu dilengkapi oleh sarana dan prasarana pendidikan, serta sumber-sumber belajar yang memadai.

Faktor Pendukung Kesuksesan Implementasi MBS
Menurut Nurkholis (2003:264), ada enam faktor pendukung keberhasilan implementasi MBS. Keenamnya mencakup: political will, finansial, sumber daya manusia, budaya sekolah, kepemimpinan, dan keorganisasian. Keberhasilan implementasi MBS di Indonesia tidak terlepas dari dasar hukum implementasi MBS yang tertuang dalam berbagai kebijakan pemerintah. Walaupun boleh dikatakan penerapan MBS lebih dahulu terjadi dibandingkan dengan dasar hukum pelaksanaannya, namun dukungan yang nyata dari pemerintah melalui kebijakan-kebijakan yang dikeluarkan menjadi dasar bagi sekolah untuk lebih leluasa dalam mengembangkan pendidikan sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang berlaku. Salah satu contoh dukungan pemerintah dalam pelaksanaan MBS, adalah adanya panduan manajemen peningkatan mutu berbasis sekolah (MPMBS). Aspek finansial atau keuangan merupakan faktor penting bagi sekolah dalam mengimplementasikan MBS. Kalau mencemati perjalanan implementasi MBS di Indonesia, perhatian pemerintah dari aspek finansial dalam mendukung implementasi MBS di Indonesia baru dirasakan secara langsung melalui pemberian dana BOS (Bantuan Operasional Sekolah). Tetapi, cukupkah keuangan BOS tersebut bagi
Manajemen Berbasis Sekolah

3-7

implementasi MBS untuk meningkatkan kualitas pendidikan di sekolah? Tentu saja tidak cukup, karena BOS hanya bantuan minimal bagi sekolah. Oleh karena itu, dukungan finansial dari berbagai pihak sangat diperlukan untuk percepatan peningkatan pendidikan di sekolah melalui MBS. Mulai Tahun 1999 sampai dengan Tahun 2007 ini, implementasi MBS mendapatkan dukungan dari lembaga-lembaga donor internasional dan negaranegara tetangga, di antaranya adalah Unesco, New Zealand Aid, Asian Development Bank, USAID, dan AusAID. Yang paling menyedihkan adalah banyak perusahaanperusahaan di Indonesia yang setiap tahunnya memberikan laporan keuntungan yang sangat besar, tetapi kontribusinya terhadap pendidikan masih sangat rendah. Di samping itu, walaupun UUD 1945 yang diamandemen mengamanatkan bahwa pemerintah pusat dan daerah harus mengalokasikan anggaran pendidikan sebesar 20%, namun dalam prakteknya masih sangat sulit diterapkan. Jika dukungan pemerintah melalui alokasi anggaran pendidikan 20% dipenuhi, sebagian dana pendidikan tersebut dapat digunakan untuk mendukung kesuksesan implementasi MBS. Sumber daya manusia merupakan faktor yang sangat penting dalam mendukung keberhasilan implementasi MBS. Ketersedian sumber daya manusia yang mendukung implementasi MBS belum cukup. Mengapa demikian? Karena MBS merupakan hal yang baru dan hanya sebagian orang yang mempunyai keahlian dan keterampilan dalam mendukung implementasi MBS. Oleh karena itu, dukungan untuk on the job training, atau in service training dalam kerangka peningkatan pengetahuan dan kemampuan tentang MBS perlu dilakukan. Faktor budaya sekolah rata-rata belum bisa mendukung kesuksesan implementasi MBS. Perubahan dari budaya sekolah yang telah lama terbentuk dengan manajemen pendidikan yang sentralistik menuju manajemen pendidikan yang sentralistik masih sulit dilaksanakan. Budaya yang hanya melaksanakan apa yang ditetapkan pusat masih melekat pada sebagian besar sekolah. Masih banyak warga sekolah yang tidak perduli terhadap kemajuan sekolahnya. Oleh karena itu, perlu dibangun budaya sekolah yang mendukung implementasi MBS, seperti budaya untuk maju, bekerja keras, inovatif, dan sebagainya untuk mencapai peningkatan mutu sekolah. Kepemimpinan dan organisasi yang efektif merupakan faktor penting lainnya untuk keberhasilan implementasi MBS. Kepemimpinan yang efektif tercapai apabila kepala sekolah memiliki kemampuan profesional di bidangnya, memiliki bakat atau sifat, serta memahami kondisi lingkungan sekolah dalam menerapkan kepemimpinannya. Kepala sekolah yang efektif adalah kepala sekolah yang mampu berperan

3 - 8 Unit 3

sebagai educator, manajer, administrator, supervisor, leader, innovator dan motivator. Di samping itu, sekolah sebagai organisasi harus diubah dan dikembangkan. Perubahan dan pengembangan organisasi sekolah harus diawali dari perubahan individu dan lingkungan kerja secara bertahap, sehingga perubahan sekolah akan berjalan baik apabila perubahan organisasi itu berdampak pada perbaikan kehidupan para guru dan stafnya.

Ukuran Keberhasilan Implementasi MBS
Salah satu ukuran penting yang dapat dilihat dan dirasakan masyarakat terhadap peningkatan kualitas pendidikan di sekolah adalah prestasi belajar siswa. Pertanyaannya adalah apakah keberhasilan implementasi MBS hanya diukur dengan prestasi belajar siswa saja? Tentu saja tidak. Banyak hal yang dapat digunakan untuk menilai keberhasilan implementasi MBS. Ukuran keberhasilan implementasi MBS tidak terlepas dari tiga pilar kebijakan pendidikan nasional, khususnya pilar ke dua dan ketiga, yaitu pemerataan dan peningkatan akses serta peningkatan mutu dan tata layanan. Pada aspek pemerataan dan peningkatan akses, keberhasilan MBS dapat dilihat dari kemampuan sekolah dan daerah dalam menangani masalah pemerataan kesempatan memperoleh pendidikan. MBS dikatakan berhasil apabila jumlah anak usia sekolah yang bersekolah meningkat, khususnya dari kelompok masyarakat berasal dari daerah pedesaan dan terpencil, keluarga yang kurang beruntung secara ekonomi, sosial dan budaya, gender, serta penyandang cacat. Ukuran-ukuran kuantitatif yang dapat digunakan adalah nilai angka partisipasi kasar (APK), angka partisipasi murni (APM), angka transisi (AT). Dari segi indikator aspek peningkatan mutu, keberhasilan implementasi MBS dapat dilihat dari meningkatnya prestasi akademik maupun nonakademik Sedangkan indikator tata layanan pendidikan ditunjukkan oleh sejauh mana peningkatan layanan pendidikan di sekolah itu terjadi. Layanan yang lebih baik kepada siswa melalui pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan siswa dan kondisi sekolah, akan menyebabkan proses pembelajaran akan menjadi lebih efektif, serta siswa pun menjadi lebih aktif dan kreatif karena mereka berada dalam lingkungan belajar yang menyenangkan. Tata layanan pendidikan yang berkualitas mengakibatkan prestasi siswa juga meningkat, baik dari aspek akademik maupun nonakademik. Dampak positif lainnya dari tata layanan pendidikan yang berkualitas ialah menurunnya jumlah siswa mengulang kelas atau yang drop-out.

Manajemen Berbasis Sekolah

3-9

Uraian di atas menunjukkan bahwa sekolah yang telah berhasil menerapkan MBS akan tercermin dari adanya kinerja sekolah yang kian membaik atau meningkat. Dampak dari meningkatnya kinerja sekolah adalah pengelolaan sekolah menjadi lebih efektif dan efisien. Di samping kinerja sekolah tersebut, indikator lain yang dapat digunakan untuk mengukur keberhasilan implementasi MBS adalah meningkatnya partisipasi masyarakat dalam pengambilan keputusan di sekolah yang menjadikan sekolah lebih demokratis, transparan dan akuntabel. Nurkholis (2003:271-282) menyatakan bahwa ukuran keberhasilan implemen-tasi MBS di Indonesia dapat dinilai setidaknya dari sembilan kriteria. Pertama, jumlah siswa yang mendapat layanan pendidikan semakin meningkat. Kedua, kualitas layanan pendidikan menjadi lebih baik, yang berdampak pada peningkatan prestasi akademik dan nonakademik siswa. Ketiga, tingkat tinggal kelas menurun dan produktivitas sekolah semakin baik. Maksudnya, rasio antara jumlah siswa yang mendaftar dengan jumlah siswa yang lulus menjadi lebih besar. Siswa yang tinggal kelas menurun karena (a) siswa semakin semangat datang ke sekolah dan belajar di rumah dengan dukungan orang tua dan lingkungannya, (b) pembelajaran di sekolah semakin baik karena kemampuan mengajar guru menjadi lebih menarik dan menyenangkan. Aspek produktivitas sekolah meningkat disebabkan karena (a) peningkatan efisiensi dalam penggunaan berbagai sumber daya di sekolah, dengan memberdayakan peran serta masyarakat, isntitusi, dan tenaga kependidikan secara demokratis dan efisien, serta (b) peningkatan efektivitas dengan tercapainya berbagai tujuan pendidikan yang diterapkan. Keempat, relevansi pendidikan semakin baik, karena program-program sekolah dibuat bersama-sama dengan warga masyarakat dan tokoh masyarakat, baik dari aspek pengembangan kurikulum maupun sarana dan prasarana sekolah yang disesuaikan dengan kebutuhan lingkungan masyarakat. Kelima, terjadinya keadilan dalam penyelenggaraan pendidikan karena penentuan biaya pendidikan tidak dilakukan secara pukul rata, tetapi didasarkan pada kemampuan ekonomi masingmasing keluarga. Biaya pendidikan pada tingkat dan jenis pendidikan serupa antara daerah yang satu dengan daerah lainnya akan berlainan menurut kekuatan ekonomi warganya. Keenam, meningkatnya keterlibatan orang tua dan masyarakat dalam pengambilan keputusan di sekolah, baik yang menyangkut keputusan instruksional maupun organisasional. Ketujuh, iklim dan budaya kerja sekolah semakin baik, yang pada akhirnya berdampak positif terhadap peningkatan kualitas pendidikan.

3 - 10 Unit 3

Kedelapan, kesejahteraan guru dan staf sekolah membaik. Kesembilan, terjadinya demokratisasi dalam penyelenggaraan pendidikan. Dilihat dari aspek kelembagaannya, maka ukuran keberhasilan Implementasi MBS dapat dilihat dari ciri-ciri sekolah yang telah melaksanaan MBS. Adapun ciriciri sekolah yang melaksanaan MBS disajikan dalam Tabel 1 di bawah ini.
Tabel 1. Ciri-ciri sekolah yang melaksanakan MBS Organisasi Sekolah • Menyediaka n manajemen/ organisasi/ kepemimpin an transformasi onal dalam mencapai tujuan sekolah. Proses Belajar mengajar • Sumber Daya Manusia Memberdayakan staf dan menempatkan personil yang dapat melayani keperluan siswa • Sumber Daya dan Administrasi Mengidentifi-kasi sumber daya yang diperlukan dan mengalokasikan sumber daya tsb. sesuai dng kebutuhan

Meningkatka • n kualitas belajar siswa

• Menyusun rencana sekolah dan merumuskan kebijakan untuk sekolahnya sendiri Mengelola kegiatan operasional sekolah Menjamin adanya komunikasi yang efektif antara •

Mengemban g-kan kurikulum yang cocok dan tanggap terhadap kebutuhan siswa dan masyarakat Menyelengg a-rakan pembelajara n yang efektif Menyediaka n program pengemban gan yang diperlukan

Memilih staf yang memiliki wawasan MBS

Mengelola sekolah secara efektif dan efisien.

Menyediakan kegiatan untuk pengembangan profesi bagi semua staf Menjamin kesejahteraan staf dan siswa

Menyediakan dukungan administratif

Mengelola dan memelihara gedung dan sarana

Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 11

Organisasi Sekolah sekolah dan masyarakat • Menggerakk an partisipasi masyarakat Menjamin terpeliharany a sekolah yang bertanggung -jawab kepada masyarakat dan pemerintah

Proses Belajar mengajar siswa • Berperan serta dalam memotivasi siswa

Sumber Daya Manusia

Sumber Daya dan Administrasi

Menyelenggarakan forum untuk membahas kemajuan kinerja sekolah

Sumber: Focus on School: The Future Organization of Education Service for Student, Department of Education, Queensland, Australia

Latihan
Saudara, demikianlah sajian tentang strategi implementasi MBS. Untuk memantapkan dan menilai hasil belajar Anda, jawablah pertanyaan berikut dengan menggunakan bahasa Anda sendiri. 1. Jelaskan faktor-faktor pendukung keberhasilan implementasi MBS! 2. Berikan beberapa contoh indikator keberhasilan implementasi MBS! 3. Jelaskan ciri sekolah yang melaksanakan MBS dilihat dari aspek organisasi sekolah, pembelajaran, dan sumber daya manusia!

3 - 12 Unit 3

Sudah selesai? Silakan bandingkan jawaban Anda dengan kunci latihan di bawah ini. 1. Faktor-faktor pendukung keberhasilan implementasi MBS adalah: political will, finansial / keuangan, sumber daya manusia, budaya sekolah, serta kepemimpinan dan keorganisasian. 2. Contoh-contoh indikator keberhasilan implementasi MBS adalah sebagai berikut: a. Dilihat dari aspek pemerataan dan peningkatan akses adalah meningkatnya nilai APK, APM dan AT. b. Dilihat dari aspek mutu adalah meningkatnya prestasi akademik dan nonakademik siswa, seperti nilai ujian sekolah, meraih prestasi dalam olimpiade matematika, dan sebagainya. c. Dilihat dari aspek layanan pendidikan di sekolah adalah berkurangnya jumlah siswa yang tinggal kelas, drop out, dan sebagainya. 3. Ciri-ciri sekolah yang melaksanakan MBS dilihat dari berbagai aspek. a. Aspek organisasi: sekolah menyusun rencana pengembangan sekolah dan dapat menggerakkan partisipasi masyarakat dalam meningkatkan mutu pendidikan. b. Pembelajaran: meningkatkan kualitas belajar siswa, menyelenggarakan pembelajaran yang aktif, kreatif, efektif dan menyenangkan. c. Sumber daya manusia: memberdayakan staf dan menempatkan personil yang
dapat melayani keperluan siswa, menyediakan kegiatan untuk pengembangan profesi staf.

Rangkuman
Tidak ada strategi tunggal yang dapat menjamin keberhasilan implementasi MBS untuk semua tempat dan kondisi. Strategi implementasi MBS akan berbeda antara sekolah yang satu dengan sekolah lainnya, dan antara daerah yang satu dengan daerah lainnya. Namun demikian, implementasi MBS akan berhasil apabila bertolak dari strategi yang mengacu kepada prinsip dan karaketeristik MBS itu sendiri. Faktor-faktor pendukung keberhasilan implementasi MBS ialah: (1) adanya political will dari pengambil kebijakan yang dapat dijadikan dasar hukum bagi sekolah, (2) finansial atau keuangan yang memadai, (3) sumber daya manusia yang tersedia, (4) budaya sekolah, (5) kepemimpinan, serta (6) keorganisasian sekolah. Keenam faktor tersebut tidak dapat dipisahkan

Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 13

antara satu dengan yang lain dalam mendukung keberhasilan implementasi MBS. Sekolah yang telah menerapkan MBS dapat dilihat dari beberapa ukuran atau indikator. Indikator-indikator tersebut dapat dilihat dari 3 pilar kebijakan pendidikan nasional yaitu pemerataan dan peningkatan akses, peningkatan mutu dan daya saing, serta tata layana pendidikan yang lebih baik. Berdasarkan ketiga pilar tersebut, indikator-indikator keberhasilan implementasi MBS dapat dilihat dari semakin meningkat dan membaiknya: (1) jumlah siswa yang mendapat layanan pendidikan, (2) kualitas layanan pendidikan (seperti pembelajaran), yang berdampak pada peningkatan prestasi akademik dan non akademik siswa dan jumlah siswa yang tingkat tinggal kelas menurun, (4) produktivitas sekolah (efektivitas dan efisiensi penggunaan sumber daya), (5) relevansi pendidikan, (6) keadilan dalam penyelenggaraan pendidikan, (7) partisipasi orang tua dan masyarakat dalam pengambilan keputusan, (8) iklim dan budaya kerja sekolah, (9) kesejahteraan guru dan staf sekolah, serta (10); demokratisasi dalam penyelenggaraan pendidikan.

Tes Formatif 1
Kerjakanlah tes formatif 1 ini dengan cara memberi tanda silang (X) pada salah satu jawaban yang menurut Anda benar. 1. Mana pernyataan berikut yang tepat dalam menggambarkan strategi implementasi MBS di sekolah? A. Implementasi MBS di semua sekolah akan berhasil apabila menggunakan strategi yang sama. B. Hanya ada satu strategi agar implementasi MBS berhasil. C. Strategi implementasi MBS akan berbeda antara sekolah yang satu dengan sekolah lainnya. D. Strategi MBS akan berhasil kalau menggunakan panduan yang sudah ditetapkan. 2. Faktor-faktor pendukung keberhasilan implementasi MBS ialah sebagai berikut, kecuali: A. Finansial C. Sumber daya manusia B. Kepemimpinan D. Kemajuan teknologi

3 - 14 Unit 3

3. Sekolah hanya melaksanakan apa yang ditetapkan pusat. Sikap seperti itu merupakan salah satu contoh faktor ... sekolah yang tidak mendukung keberhasilan implementasi MBS. A. budaya C. kepemimpinan B. sumber daya manusia D. finansial 4. Program-program sekolah dibuat bersama-sama dengan warga masyarakat dan tokoh masyarakat, baik dari aspek pengembangan kurikulum, sarana dan prasarana sekolah yang disesuaikan dengan kebutuhan lingkungan masyarakat. Pernyataan tersebut menggambarkan suatu ukuran keberhasil MBS dari aspek: A. mutu C. pemerataan B. peningkatan akses D. relevansi 5. Indikator kuantitatif keberhasilan implementasi MBS di sekolah adalah: A. nilai ujian sekolah meningkat C. kepemimpinan yang efektif B. partisipasi msyarakat D. komunikasi yang efektif 6. Indikator kualitatif keberhasilan implementasi MBS di sekolah adalah: A. nilai ujian sekolah meningkat C. jumlah siswa mengulang menurun B. partisipasi msyarakat meningkat D. jumlah siswa drop out menurun 7. Berikut ini merupakan indikator keberhasilan implementasi MBS, kecuali: A. Kualitas layanan pendidikan menjadi lebih baik B. Jumlah tingkat tinggal kelas menurun C. Produktivitas sekolah semain baik D. Sekolah lebih mandiri sehingga tidak melibatkan orang tua siswa 8. Menjamin adanya komunikasi yang efektif antara sekolah dan masyarakat merupakan ciri-ciri sekolah yang melaksanakan MBS dalam kategori: A. proses pembelajaran C. administrasi B. organisasi D. sumber daya manusia 9. Berikut ciri-ciri sekolah yang melaksanakan MBS, kecuali: A. Menggerakkan partisipasi masyarakat B. Menyusun perencanaan sekolah dan kebijakan sekolah C. Mengembangkan kurikulum yang cocok dan tanggap terhadap kebutuhan siswa dan masyarakat D. Menyerahkan pengambilan keputusan pada kepala sekolah 10. Berikut ini merupakan ciri-ciri sekolah yang melaksanakan MBS dari aspek pembelajaran, kecuali: A. Menyediakan program pengembangan yang diperlukan siswa B. Berperan serta dalam memotivasi siswa

Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 15

C. Mengembangkan kurikulum yang cocok dan tanggap terhadap kebutuhan siswa dan masyarakat D. Berkomunikasi secara aktif dengan stakeholder pendidikan

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 1, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi subunit 1, hitunglah dengan menggunakan rumus: Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik, dan Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari Sub Unit 2. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai. x 100

3 - 16 Unit 3

Subunit 2 Perencanaan Pengembangan Sekolah
alah satu aspek penting dalam implementasi MBS adalah perencanaan. Perencanaan merupakan titik tolak pengembangan sekolah ke depan. Oleh karena itu, sangatlah penting bagi Anda untuk mengkaji konsep perencanaan dan tahap-tahap perencanaan pengembangan sekolah. Masalah perencanaan inilah yang akan dikaji pada Sub Unit 2. Dalam sajian tentang tahap-tahap perencanaan pengembangan sekolah, Anda akan diajak untuk secara praktis menyusun perencanaan pengembangan sekolah berdasarkan kondisi yang ada di sekolah Anda. Dengan demikian diharapkan Anda dapat menerapkan konsep MBS dan implementasinya dalam kerangka pengembangan sekolah Anda ke depan.

S

Konsep Perencanaan
Setiap sekolah harus mempuyai perencanaan dalam meingkatkan kualitas sekolah. Contoh sederhananya adalah program sekolah untuk satu tahun ke depan. Persoalannya adalah, apakah program sekolah ini ditetapkan berdasarkan kondisi sekolah, melibatkan stakeholder, terdokumentasi dengan baik, apakah dijalankan dengan benar, adakah dilakukan monitoring dan evaluasi? Nah, jawabannya bisa saudara temukan di sekolah saudara. Selama ini kelemahan kita dalam mencapai tujuan yang sudah ditetapkan adalah masalah perencanaan dan dokumen, arsip, atau catatan kegiatan. Perencanaan jarang kita lakukan, kalaupun ada biasanya tidak terdokumentasikan dengan baik, dilanggar, atau bahkan tidak dilaksanakan. Sebuah pepatah bijak menyatakan, “Kerjakan apa yang Anda tulis dan tulis apa yang Anda kerjakan”. “Kerjakan apa yang anda tulis”, berkaitan dengan implimentasi/pelaksanaan sesuai dengan perencanaan; sedangkan “Tulis apa yang anda kerjakan” berkaitan dengan pendokumentasian, pengarsipan, dan pencatatan kegiatan. Apakah perencanaan itu? Perencanaan meliputi kegiatan menetapkan apa yang ingin dicapai, bagaimana mencapainya, berapa lama, berapa orang yang diperlukan, dan berapa banyak biayanya. Nawawi (1997:10) mengatakan bahwa pada
Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 17

dasarnya perencanaan berarti persiapan menyusun suatu keputusan berupa langkahlangkah penyelesaian suatu masalah atau pelaksanaan suatu pekerjaan yang terarah pada pencapaian tujuan tertentu. Syaiful Sagala (2004:19) mengatakan bahwa perencanaan (planning) adalah fungsi manajemen yang menentukan secara jelas pemilihan pola-pola pengarah untuk pengambil keputusan sehingga terdapat koordinasi dari demikian banyak keputusan dalam suatu kurun waktu tertentu dan mengarah kepada tujuan-tujuan yang telah ditentukan. Hal ini menunjukkan bahwa perencanaan merupakan suatu proses yang memungkinkan seorang manajer melihat ke masa depan dan menemukan berbagai alternatif arah kegiatan. Karena itu, perencanaan merupakan urat nadi dalam sebuah manajemen. Jadi, perencanaan adalah proses penetapan dan pemanfaatan sumber-sumber daya secara terpadu yang diharapkan dapat menunjang kegiatan-kegiatan dan upayaupaya yang akan dilaksanakan secara efisien dan efektif dalam mencapai tujuan (Sagala, 2004:19). Sebagai salah satu fungsi manajemen, perencanaan menempati fungsi pertama dan utama di antara fungsi-fungsi manajemen lainnya. Saudara juga dapat mengatakan bahwa, perencanaan adalah proses menentukan sasaran, alat, tuntutan-tuntutan, taksiran, pos-pos tujuan, pedoman dan kesepakatan (commitment) yang menghasilkan program-program yang dikembangkan. Dalam suatu perencanaan perlu ditetapkan teknik/cara dan alat pengukur yang akan dipergunakan untuk mengetahui tahap pencapaian tujuan yang telah dirumuskan. Usaha mengukur ketercapaian tujuan itu disebut evaluasi (Nawawi, 1997:26). Evaluasi adalah proses penetapan seberapa jauh tujuan yang telah dirumuskan dapat dicapai dengan mempergunakan cara kerja, alat, dan personil tertentu. Dengan demikian usaha merencanakan cara evaluasi akan meliputi pula tindakan kontrol terhadap efisiensi cara bekerja, keserasian dan ketepatan alat yang dipergunakan, serta kemampuan personal dalam mewujudkan kerja. Evaluasi internal dapat dilakukan dengan analisis SWOT (Strength, Weaknes, Opportunity, dan Threats) yaitu menganalisis kekuatan dan kelemahan lembaga (internal), serta peluang dan ancaman (eksternal) yang dihadapi. Evaluasi diri dilakukan oleh tim secara objektif terhadap kinerja lembaga. Berdasarkan hasil analisis tersebut kemudian dirumuskan isu atau permasalahan yang harus dicari pemecahannya serta tindakan yang perlu dilakukan. Hal penting yang harus diperhati-kan dalam evaluasi diri adalah ketersediaan sumber daya dan prioritas program. Untuk memperjelas apa dan bagaimana evaluasi diri (SWOT analysis), perhatikan gambar berikut ini (Nanang Fattah, 2004:36).
3 - 18 Unit 3

LINGKUNGAN EKSTERNAL (LOKAL, NASIONAL, GLOBAL)
Kecenderungan • Ideologi • Ekonomi • Politik • Budaya • Ilmu Pengetahuan Stake Holders • Siswa • Guru • Masyarakat • Pemerintah Kecenderungan • Ideologi • Ekonomi • Politik • Budaya • Ilmu Pengetahuan

PELUANG TANTANGAN
Visi Misi Tujuan Sasaran

Identifikasi Masalah

Alternatif Pemecahan

Rencana/ program

Kinerja

KEKUATAN DAN KELEMAHAN
SUMBER-SUMBER DAYA • Tenaga • Keuangan • Informasi • Sarana (INTERNAL)

EVALUASI DIRI (SWOT ANALYSIS)

Gambar 3.1: Analisis SWOT

Saudara, berdasarkan pengertian perencanaan di atas, pertanyaan berikutnya adalah apa yang dimaksud dengan perencanaan pendidikan di sekolah? Banghart dan Trull (dalam Sagala, 2000:46) mengemukakan, “Educational planning is first of all a rational process”. Pendapat ini menunjukkan bahwa perencanaan pendidikan adalah awal dari proses-proses rasional, dan mengandung sifat optimisme yang didasarkan atas kepercayaan bahwa berbagai permasalahan akan dapat diatasi. Perencanaan pendidikan di sekolah harus luwes, mampu menyesuaikan diri terhadap kebutuhan, dapat dipertanggungjawabkan, dan menjadi penjelas dari tahap-tahap yang dikehendaki dengan melibatkan sumber daya dalam pembuatan keputusan. Perencanaan sekolah ini juga seharusnya menjadi bagian penting dari perencanaan pemerintah kabupaten/kota tempat sekolah itu berada.
Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 19

Dari berbagai hasil penelitian, ditemukan bahwa salah satu kelemahan sekolah dalam meningkatkan kualitas sekolah adalah dalam penyusunan rencana pengembangan sekolah. Hanya sebagian kecil saja sekolah yang memiliki rencana pengembangan sekolah secara komprehensif. Mengapa demikian? Karena pada umumnya sekolah hanya memiliki rencana kegiatan tahunan, tetapi jarang yang memiliki rencana pengembangan untuk jangka panjang. Selain itu, banyak sekolah yang dalam menyusun rencana kegiatan tahunan tersebut terkesan berorientasi pada “penggunaan” dana yang dimiliki, sehingga jika ditanya tentang rencana kegiatan tahunan, mereka akan menunjukkan RAPBS (Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah). Anda tidak percaya? Coba lihat program sekolah Saudara, apakah uraian di atas benar? Fenomena rencana kegiatan tahunan yang bernuansa “penggunaan” dana ini, diduga disebabkan oleh kekurangpahaman sekolah terhadap cara penyusunan rencana pengembangan sekolah. Akibatnya, ketika sekolah harus membuat rencana kegiatan tahunan, yang terjadi adalah bagaimana memanfaatkan anggaran yang tersedia sebaik mungkin. Apakah Saudara setuju dengan pendapat ini? Rencana pengembangan sekolah harus komprehensif. Sebab jika tidak, akan menyebabkan rencana kegiatan tahunan sekolah tidak berkesinambungan dari tahun ke tahun. Setiap saat arah pengembangan sekolah dapat bergeser atau berubah diwarnai oleh isu yang menarik/hangat pada saat itu dan kepemimpinan sekolah. Dengan adanya rencana pengembangan, sekolah tidak mudah terombangambingkan, karena sekolah sudah memiliki arah yang jelas tentang tujuan yang ingin diraihnya. Saudara, Rencana Pengembangan Sekolah merupakan rencana yang komprehensif untuk mengoptimalkan pemanfaatkan semua sumber daya yang ada dan yang mungkin diperoleh guna mencapai tujuan yang diinginkan pada masa mendatang. Rencana pengembangan sekolah harus berorientasi ke depan dan menjelaskan bagaimana menjembatani kondisi saat ini dengan harapan yang ingin dicapai di masa depan. Rencana pemgembangan sekolah merupakan rencana yang harus mempertimbangkan dan memperhatikan peluang dan ancaman dari lingkungan eksternal dan memperhatikan kekuatan dan kelemahan internal, kemudian mencari dan menemukan strategi dan program-program untuk memanfaatkan peluang dan kekuatan yang dimiliki serta mengatasi tantangan dan kelemahan yang ada, guna mencapai visi yang telah ditetapkan. Oleh karenanya, rencana pengembangan sekolah harus memuat secara jelas hal-hal sebagai berikut.

3 - 20 Unit 3

1. Visi sekolah, yang menggambarkan sekolah yang bagaimana yang diinginkan di masa mendatang (jangka panjang). 2. Misi sekolah, yang berisi tindakan/upaya untuk mewujudkan visi sekolah yang telah ditetapkan sebelumnya. 3. Tujuan pengembangan sekolah, yang menjelaskan apa yang ingin dicapai dalam upaya pengembangan sekolah pada kurun waktu menengah, misalnya untuk 3-5 tahun. 4. Tantangan nyata yang harus diatasi sekolah, yaitu gambaran kesenjangan (gap) dari tujuan yang diinginkan dan kondisi sekolah saat ini. 5. Sasaran pengembangan sekolah, yaitu apa yang diinginkan sekolah untuk jangka pendek, misalnya untuk satu tahun. 6. Identifikasi fungsi-fungsi yang berperan penting dalam pencapai sasaran tersebut. 7. Analisis SWOT terhadap fungsi-fungsi tersebut, sehingga ditemukan kekuatan (strength), kelemahan (weakness), peluang (oportunity) dan ancaman (threat) dari setiap fungsi yang telah diidentifikasi sebelumnya. 8. Identifikasi alternatif langkah untuk mengatasi kelemahan dan acaman dengan memanfaatkan kekuatan dan peluang yang dimiliki sekolah. 9. Rencana dan program sekolah yang dikembangkan dari alternatif yang terpilih, guna mencapai sasaran yang ditetapkan. Apakah Rencana Pengembangan Sekolah di tempat Anda memuat dan menjelaskan kesembilan hal di atas? Siapa saja yang terlibat dalam penyusunan rencana pengembangan sekolah di tempat saudara? Jika Anda dapat menjawab pertanyaan tersebut, maka Anda sebenarnya sudah memahami apa yang dimaksud dengan Rencana Pengembangan Sekolah. Hal yang perlu diperhatikan dalam menyusun rencana pengembangan sekolah ialah adanya keterlibatan berbagai pihak yang berkepentingan (stake holder), misalnya guru, siswa, tata usaha/karyawan, orangtua siswa, tokoh masyarakat yang memiliki perhatian kepada sekolah. Mengapa?. Karena dengan cara tersebut diharapkan rencana pengembangan sekolah menjadi “milik” semua warga sekolah dan pihak lain yang terkait. Pelibatan warga sekolah tersebut tentu saja sesuai dengan kemampuan masing-masing. Maksudnya, setiap orang dilibatkan sesuai dengan kemampuan dan kepentingannya. Pelibatan warga sekolah ini menggunakan prinsip perwakilan, tetapi tetap harus menjaga “rasa terwakili” dalam proses penyusunan dan “rasa memiliki” terhadap hasil. Seluruh warga sekolah harus merasa ikut menentukan dalam proses

Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 21

penyusunan rencna strategis, sehingga merasa ikut memiliki rencana tersebut, yang pada akhirnya merasa terpanggil untuk mensukseskannya. Rencana pengembangan sekolah sebenarnya secara komprehensif mencakup harapan jangka panjang yang ditunjukkan oleh visi sekolah, harapan jangka menengah yang ditunjukkan oleh tujuan sekolah, dan sasaran jangka pendek sekaligus bagaimana mencapai sasaran tersebut. Jika tahapan tersebut dilakukan secara konsisten, maka ketercapaian sasaran demi sasaran pada akhirnya akan berakumulasi menjadi ketercapaian tujuan dan akhirnya mencapai visi sekolah. Perlu dicatat bahwa ketika rencana dan program tahunan sekolah telah disusun, maka berikutnya diikuti dengan penyusunan rencana anggaran sekolah, yang biasanya disebut dengan Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah (RAPBS). Jadi. RAPBS adalah dukungan “anggaran” untuk mencapai sasaran yang telah ditetapkan.

Tahapan dalam Penyusunan Rencana Pengembangan Sekolah
Dalam melaksanakan MBS, sekolah harus mampu membuat rencana pengembangan sekolah (RPS) yang mengarah pada peningkatan kualitas sekolah. Sebuah RPS yang baik memiliki beberapa tahapan yang hierarkis, sistematis, dan jelas. Mengapa? Karena RPS merupakan pedoman kerja (kerangka acuan) dalam melaksanakan pengembangan sekolah, dasar untuk melakukan monitoring dan evaluasi pelaksanaan pengembangan sekolah, serta acuan untuk mengidentifikasi dan mengajukan sumber-sumber daya pendidikan yang diperlukan dalam pengembangan sekolah. Penyusunan RPS berrtujuan agar sekolah dapat mengetahui secara rinci tindakan-tindakan yang harus dilakukan sehingga tujuan, kewajiban, dan sasaran pengembangan sekolah dapat dicapai. Dalam RPS, semua program dan kegiatan pengembangan sekolah mestinya sudah memperhitungkan harapan-harapan para pemangku-kepentingan dan kondisi nyata sekolah. Oleh sebab itu, proses perumusan RPS harus melibatkan semua pemangku-kepentingan. Rencana Pengembangan Sekolah (RPS) yang baik memiliki sejumlah ciri berikut. 1. Komprehensif dan terintegrasi, yakni mencakup perencanaan keseluruhan program yang akan dilaksanakan sekolah. 2. Multi-tahun, yaitu mencakup periode beberapa tahun – umumnya di sekolah dikembangkan untuk jangka waktu empat – lima tahun. Setiap tahun terus diperbaharui sesuai dengan perkembangan terakhir.
3 - 22 Unit 3

3.

Multi-sumber, yaitu menunjukkan jumlah dan sumber dana masing-masing program. Misalnya dari BOS, APBD Kabupaten/Kota, iuran orang tua atau sumber lainnya.

4. Disusun secara partisipatif oleh Kepala Sekolah, Komite Sekolah dan Dewan Pendidik dengan melibatkan para pemangku-kepentingan lainnya. 5. Pelaksanaannya dimonitor oleh Komite Sekolah dan pemangku-kepentingan yang lain (DBE1, 2006). Menurut Kaufman, R. & English, F.W (1979), perencanaan pengembangan sekolah terdiri dari sejumlah tahap berikut. 1. Mengidentifikasi kebutuhan (need) yang didasarkan pada keadaan sekolah atau profil sekolah (what is) dan harapan stakeholder atau standar (what should be). 2. Melakukan analisis kebutuhan yang didasarkan pada alternatif pemecahan untuk memenuhi kebutuhan tersebut. 3. Menetapkan sasaran atau tujuan. 4. Menetapkan program dan kegiatan. 5. Menetapkan anggaran. 6. Melakukan implementasi dan evaluasi. Sementara itu, dalam manual RPS yang diterbitkan oleh DBE1 (2006) dinyatakan bahwa ada empat tahap penyusunan RPS. 1. Mengidentifikasi tantangan. Tujuan dari identifikasi tantangan adalah mengidentifikasi kesenjangan antara harapan pemangku kepentingan (stakeholder) dan keadaan atau profil sekolah serta memilih tantangan utama yang muncul. 2. Melakukan analisis tantangan. Pada tahap ini dilakukan identifikasi penyebab tantangan utama dan melakukan identifikasi alternatif pemecahan untuk mengatasi sebab utama tantangan. 3. Melakukan penyusunan program. Pada tahap ini terdapa tiga langkah yang dilakukan yaitu menetapkan sasaran, menyusun program dan indikator keberhasilan, serta menyusun kegiatan. 4. Menyusun rencana biaya dan pendapatan (RAPBS). Penjelasan lebi rinci lagi tentang penyusunan RPS disajikan dalam MPMBS (Depdiknas, 2002). Penyusunan RPS terdiri atas sembilan tahap, seperti yang telah dirinci pada pembahasan di atas. Bagi sekolah atau madrasah yang telah mempunyai
Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 23

visi dan misi, kegiatan perumusan visi dan misi bisa diabaikan. Tetapi, bagi sekolah yang belum memilikinya, perumusan visi dan misi harus dilakukan terlebih dahulu. Ketiga uraian tentang tahap-tahap penyusunan RPS tersebut sebenarnya memiliki banyak kesamaan. Setiap tahap memerlukan tahapan sebelumnya sebagai dasar penyusunan. Misalnya, misi sekolah dapat disusun setelah visi disusun dan ditetapkan. Demikian juga, sasaran baru dapat ditetapkan setelah tujuan sekolah yang ditetapkan melalui pembandingan dengan keadaan sekolah saat ini, sehingga ditemukan tantangan nyata sekolah. Rencana dan program baru dapat disusun setelah dilakukan identifikasi alternatif pemecahan masalah dan dipilih alternatif yang terbaik. RAPBS dapat dibuat setelah rencana dan program disusun. Secara skematik, tahapan penyusunan RPS tersebut dapat digambarkan sebagai berikut (Depdiknas, 2002).

Landasan yuridis pendidikan - undang dan (Undang - peraturan) Peraturan

Tantangan masa depan/globalisasi Nilai dan harapan masyarakat

Visi dan misi sekolah Identifikasi fungsi - fungsi untuk mencapai sasaran

Tujuan sekolah

Tantangan nyata yang dihadapi sekolah

Sasaran 1 Sasaran 2 Sasaran 3 ……….. ………..

Analisis SWOT setiap fungsi dan faktor faktornya

Output sekolah saat ini (Profil Sekolah)

Alternatif langkah langkah pemecahan persoalan

-

Rencana, program, Kegiatan dan anggaran untuk masing masing sasaran

Gambar 3.2. Langkah-langkah Penyusunan Rencana Pengembangan Sekolah

1. Merumuskan visi sekolah Visi adalah imajinasi moral yang menggambarkan profil sekolah yang diinginkan pada masa mendatang. Imajinasi ke depan seperti itu didasarkan pada

3 - 24 Unit 3

SWOT sekolah dan stakeholders, dan diyakini akan terjadi di masa datang. Mungkin kita mengimajinasikan sekolah yang bermutu, diminati oleh masyarakat, memiliki jumlah guru yang cukup dengan kualitas yang baik, fasilitas sekolah yang baik, dan sebagainya. Namun demikian, visi sekolah harus tetap berada dalam koridor kebijakan pendidikan nasional serta kemampuan sekolah itu untuk mewujudkannya. Tanggung jawab pendidikan di sekolah bukan hanya monopoli kepala sekolah, guru, dan tenaga kependidikan lainnya, melainkan tanggung jawab banyak orang sebagaimana yang dituangkan dalam UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Guru, karyawan, siswa, orangtua siswa, masyarakat, dan pemerintah adalah contoh dari pihak-pihak yang berkepentingan dengan sekolah. Oleh karena itu, dalam merumuskan visi sekolah, kelompok kepentingan tersebut harus diajak bermusyawarah dan didengar pendapatnya. Dengan cara itu visi sekolah akan mewakili aspirasi stakeholder dan mereka merasa “memiliki” visi tersebut, yang pada gilirannya diharapkan mendorong mereka untuk bersama-sama berperan aktif dalam mewujudkan visi tersebut. Visi pada umumnya dirumuskan dengan kalimat yang filosofis, bahkan seringkali mirip sebuah slogan, namun tidak bombastis. Sering pula dirumuskan dalam bentuk kalimat yang khas, mudah diingat dan terkait dengan istilah tertentu. Berikut beberapa contoh visi sekolah.
• • • Membangun Wacana Keilmuan dan Keislaman. Unggul dalam prestasi berdasarkan Iman dan taqwa. Beriman, terdidik, dan berbudaya.

Dari ketiga contoh visi tersebut dapat disimpulkan bahwa rumusan visi yang baik memiliki ciri berikut. a. Berorientasi ke masa depan (jangka waktu yang lama). b. Menunjukkan keyakinan masa depan yang jauh lebih baik, sesuai dengan norma dan harapan masyarakat. c. Mencerminkan standar keunggulan dan cita-cita yang ingin dicapai. d. Mencerminkan dorongan yang kuat akan tumbuhnya inspirasi, semangat, dan komitmen warga sekolah dan sekitarnya. e. Mampu menjadi dasar dan mendorong terjadinya perubahan dan pengembangan sekolah ke arah yang lebih baik. f. Menjadi dasar perumusan misi dan tujuan sekolah. Saudara, seperti yang telah Anda kaji bahwa sebagian besar sekolah telah memiliki visi. Jika sekolah Anda telah memiliki visi, maka tahapan ini dapat
Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 25

diabaikan dan Anda bisa melihat dan mengkaji kembali apakah visi yang dirumuskan sekolah sudah sesuai dengan kondisi dan harapan sekolah dan pemangku kepentingan ke depan. 2. Menyusun misi sekolah Misi adalah tindakan atau upaya untuk mewujudkan visi. Oleh karenanya, misi merupakan penjabaran visi dalam bentuk rumusan tugas, kewajiban, dan rancangan tindakan yang dijadikan arahan untuk mewujudkan visi. Dengan kata lain, misi adalah bentuk layanan untuk memenuhi tuntutan yang dituangkan dalam visi dengan berbagai indikatornya. Coba simak contoh rumusan misi berikut:
• • • • • Melaksanakan pembelajaran dan bimbingan secara efektif, sehingga setiap siswa dapat berkembang secara optimal, sesuai dengan potensi yang dimiliki. Menumbuhkan semangat keunggulan secara intensif kepada seluruh warga sekolah. Mendorong dan membantu setiap siswa untuk mengenali potensi dirinya, sehingga dapat dikembangkan secara lebih optimal. Menumbuhkan penghayatan terhadap ajaran agama yang dianut dan juga budaya bangsa, sehingga menjadi sumber kearifan dalam bertindak. Menerapkan manajemen partisipatif dengan melibatkan seluruh warga sekolah dan komite sekolah.

Dari contoh tersebut, tampak bahwa rumusan misi selalu dalam bentuk kalimat yang menunjukkan “tindakan” dan bukan kalimat yang menunjukkan “keadaan” sebagaimana pada rumusan visi. 3. Merumuskan tujuan sekolah Perumusan tujuan sekolah harus berdasar dari visi dan misi. Jika visi dan misi terkait dengan jangka waktu yang sangat panjang, maka tujuan dikaitkan dengan jangka waktu menengah. Dengan demikian tujuan pada dasarnya merupakan tahapan atau langkah untuk mewujudkan visi sekolah yang telah dicanangkan. Sebaiknya tujuan tersebut dikaitkan dengan siklus program sekolah, misalnya untuk jangka 4 tahunan. Berikut contoh perumusan tujuan sekolah yang disusun pada tahun 2007.
• • Pada tahun 2011, memiliki kelompok KIR yang mampu menjadi finalis LKIR tingkat nasional. Pada tahun 2011, memiliki tim olah raga minimal 3 cabang yang mampu menjadi finalis tingkat Propinsi.

3 - 26 Unit 3

Pada tahun 2011, memiliki tim kesenian yang mampu tampil pada acara setingkat Kota.

4. Menganalisis tantangan Tantangan merupakan kesenjangan (gap) antara tujuan yang ingin dicapai sekolah dengan kondisi sekolah saat ini. Tantangan harus “diatasi” selama kurun waktu tertentu. Jika saat ini sekolah baru mencapai juara ketiga pada LKIR tingkat kabupaten, sedangkan tujuan sekolah ingin mencapai juara pertama, maka tantangan yang dihadapi sekolah adalah “dua peringkat”, yaitu dari juara ketiga menjadi juara pertama. Pada organisasi besar, seperti perusahaan atau instansi tertentu, sesudah perumusan tujuan dilanjutkan dengan perumusan strategi perusahaan atau instansi tersebut untuk mencapai tujuan. Strategi dalam hal ini dimaksudkan sebagai “langkah pokok” perusahaan, organisasi, atau departemen untuk mencapai tujuannya. Strategi tersebut disamping mengacu kepada tujuan yang ingin dicapai, juga memperhatikan kondisi sekolah saat ini, khususnya kekuatan dan peluang yang dapat digunakan. Misalnya, sebuah sekolah yang berada pada lingkungan masyarakat yang secara sosial ekonomi sangat bagus, sementara anggaran pemerintah belum bagus, merumuskan strategi untuk mencapai tujuan sekolah adalah “menggalang partisipasi orang tua dan masyarakat”. Sekolah lain yang merasa jumlah dan kualifikasi tenaga guru cukup baik, namun prestasi akademik siswa ternyata rendah, melakukan analisis dan menemukan bahwa kondisi kerja di sekolah merupakan salah faktor penentu motivasi kerja guru, yang berujung pada mutu hasil belajar. Oleh karena itu, rumusan salah satu strateginya adalah “meningkatkan iklim kerja sekolah”. Jadi strategi harus memperhatikan hasil evaluasi diri atau profil sekolah. Untuk sekolah, mungkin strategi seperti tersebut diatas tidak harus dirumuskan secara khusus. Namun, perlu dipikirkan pada saat menentukan alternatif langkah-langkah mengatasi masalah dan penyusunan rencana dan program sekolah. Sebaiknya kedua langkah tersebut memperhatikan strategi dasar sekolah dalam mencapai tujuan yang diinginkan. 5. Menentukan sasaran sekolah Berdasarkan pada tantangan tersebut, tahap selanjutnya adalah merumuskan sasaran atau target mutu yang akan dicapai oleh sekolah. Sasaran harus menggambarkan mutu dan kuantitas yang ingin dicapai dan terukur agar mudah melakukan evaluasi keberhasilannya. Meskipun sasaran dirumuskan berdasarkan tantangan yang dihadapi sekolah, namun perumusan sasaran tersebut harus tetap
Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 27

mengacu pada visi, misi, dan tujuan sekolah. Oleh karenanya, setiap sekolah harus memiliki visi, misi, dan tujuan sekolah sebelum merumuskan sasarannya. Sasaran dapat disebut juga tujuan jangka pendek (misalnya 1 tahun) atau tujuan situasional sekolah. Dari uraian tersebut, maka yang dimaksud dengan sasaran/tujuan situasional adalah tujuan yang dirumuskan dengan memperhitungkan tantangan yang dihadapi oleh sekolah. Ketika menentukan sasaran, prioritas sasaran harus dipertimbangkan secara sungguh-sungguh. Misalnya, sekolah mencanangkan tujuan yang mencakup tiga aspek. Untuk itu, sekolah perlu menyusun prioritas, apakah ketiga aspek tersebut akan digarap pada tahun pertama, atau hanya beberapa aspek saja berdasarkan pertimbangan kondisi dan kemampuan sekolah. Sebagai contoh, sekolah menetapkan sasaran untuk tahun ajaran 2008/2009 sebagai berikut:
• • • Memiliki tim olah raga bola voli yang mampu menjadi finalis tingkat Kota atau Kabupaten; Memiliki kelompok Karya Ilmiah Remaja (KIR) yang mampu menjadi juara Lomba KIR tingkat Kota; Memiliki tim kesenian yang berlatih secara teratur dan mengadakan pentas di sekolah.

6. Mengidentifikasi fungsi-fungsi Setelah sasaran ditentukan, selanjutnya dilakukan identifikasi fungsi-fungsi yang diperlukan untuk mencapai sasaran tersebut. Langkah ini harus dilakukan sebagai persiapan dalam melakukan analisis SWOT. Fungsi-fungsi yang dimaksud, misalnya untuk meningkatkan nilai ujian sekolah adalah fungsi proses belajar mengajar (PBM) dan pendukung PBM, seperti: ketenagaan, kesiswaan, kurikulum, perencanaan instruksional, sarana dan prasarana, serta hubungan sekolah dan masyarakat. Selain itu terdapat pula fungsi-fungsi yang tidak terkait langsung dengan proses belajar mengajar, misalnya pengelolaan keuangan dan pengembangan iklim akademik sekolah. Apabila sekolah keliru dalam menetapkan fungsi-fungsi tersebut atau fungsi tidak sesuai dengan sasarannya, maka dapat dipastikan hasil analisis akan menyimpang dan tidak berguna untuk memecahkan persoalan. Oleh karenanya, diperlukan kecermatan dan kehati-hatian dalam menentukan fungsi-fungsi yang diperlukan untuk mencapai sasaran yang ditentukan. Pada setiap fungsi ditentukan pula faktor-faktornya, baik faktor yang tergolong internal maupun eksternal agar setiap fungsi memiliki batasan yang jelas dan memudahkan saat melakukan analisis. Setelah fungsi-fungsi yang diperlukan untuk mencapai sasaran telah diidentifikasi, maka langkah berikutnya adalah menentukan tingkat kesiapan masing-masing fungsi

3 - 28 Unit 3

beserta faktor-faktornya melalui analisis SWOT (Strength, Weakness, Opportunity, and Threat). 7. Melakukan analisis SWOT Analisis SWOT dilakukan dengan maksud untuk mengenali tingkat kesiapan setiap fungsi dari keseluruhan fungsi yang diperlukan untuk mencapai sasaran yang telah ditetapkan. Oleh karena tingkat kesiapan fungsi ditentukan oleh tingkat kesiapan masing-masing faktor yang terlibat pada setiap fungsi, maka analisis SWOT dilakukan terhadap keseluruhan faktor dalam setiap fungsi tersebut, baik faktor internal maupun eksternal. Dalam melakukan analisis terhadap fungsi dan faktor-faktor, berlaku beberapa ketentuan.Untuk tingkat kesiapan yang memadai, artinya, memenuhi kriteria kesiapan minimal yang diperlukan untuk mencapai sasaran, dinyatakan sebagai kekuatan bagi faktor internal atau peluang bagi faktor eksternal. Sedangkan tingkat kesiapan yang kurang memadai, artinya, tidak memenuhi kriteria kesiapan minimal, dinyatakan sebagai kelemahan bagi faktor internal atau ancaman bagi faktor eksternal. Untuk menentukan kriteria kesiapan, diperlukan kecermatan, kehatihatian, pengetahuan, dan pengalaman agar dapat diperoleh ukuran kesiapan yang tepat. Kelemahan atau ancaman yang dinyatakan pada faktor internal dan faktor eksternal yang memiliki tingkat kesiapan kurang memadai, disebut persoalan. Selama masih ada fungsi yang tidak siap atau masih ada persoalan, maka sasaran yang telah ditetapkan diduga tidak akan dapat tercapai. Oleh karena itu, agar sasaran dapat tercapai, perlu dilakukan tindakan-tindakan untuk mengubah fungsi yang tidak siap menjadi siap. Tindakan yang dimaksud disebut langkah-langkah pemecahan persoalan, yang pada hakikatnya merupakan tindakan mengatasi kelemahan atau ancaman agar menjadi kekuatan atau peluang. Setelah diketahui tingkat kesiapan faktor melalui analisis SWOT, langkah selanjutnya adalah memilih alternatif langkah-langkah pemecahan persoalan, yakni tindakan yang diperlukan untuk mengubah fungsi yang tidak siap menjadi fungsi yang siap, serta mengoptimalkan fungsi yang dinyatakan siap. Oleh karena kondisi dan potensi sekolah berbeda-beda antara satu dengan lainnya, maka alternatif langkah-langkah pemecahan persoalannya pun dapat berbeda, sesuai dengan kesiapan sumber daya manusia dan sumber daya lainnya di sekolah tersebut. Dengan kata lain, sangat dimungkinkan suatu sekolah mempunyai langkah pemecahan yang berbeda dengan sekolah lain untuk mengatasi persoalan yang sama.

Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 29

Berikut diberikan contoh analisis SWOT untuk menjadi finalis pada turnamen bola voli tingkat Kota/kabupaten.

Tabel-3.1. Analisis SWOT untuk Sasaran: Menjadi finalis turnamen bola voli tingkat Kota Kriteria Kesiapan (Kondisi Ideal) Tingkat Kesiapan Faktor Siap A Fungsi Ketenagaan . 1. Faktor Internal a. Jumlah Guru olah raga b. Kemampuan Guru olah raga dalam bola Voli c. Motivasi Guru Tidak

Fungsi dan Faktornya

Kondisi Nyata

• Cukup • Tinggi • Tinggi

• Cukup • Tinggi • Cukup Tinggi

v v v

2. Faktor Eksternal a. Pengalaman sebagai pelatih b. Dukungan orangtua c. Fasilitas pengembangan diri B Fungsi Prasarana dan sarana . 1. Faktor Internal a. Lapangan bola Voli di sekolah

• Cukup • Tinggi • Ada

• Kurang • Tinggi • Tidak ada

• Tersedia dan layak pakai

• Tersedia dan kurang layak pakai • Tersedia dan kurang layak • Terawat dengan baik v

v

b. Alat pendukung olah raga bola Voli (net, bola)

• Tersedia dan layak

v

c. Perawatan prasarana dan sarana

• Terawat dengan baik

3 - 30 Unit 3

Fungsi dan Faktornya

Kriteria Kesiapan (Kondisi Ideal)

Kondisi Nyata

Tingkat Kesiapan Faktor Siap Tidak

2. Faktor Eksternal a. Dukungan orang tua siswa dalam peningkatan mutu lapangan Voli b. Lapangan bola Voli di tingkat Kota/kecamatan

• Tinggi

• Cukup

v

• Tersedia dan layak pakai

• Tersedia dan kurang layak pakai

v

C Fungsi Pelatihan . 1. Faktor Internal a. Pemberdayaan siswa

• Guru mampu memberdaya-kan siswa • 3 x seminggu

• Cukup mampu • Kurang 1 x seminggu • Kurang efektif

v

b. Alokasi waktu pelatihan

V

c. Penggunaan waktu pelatihan

• Efektif

v

2. Faktor Eksternal a. Kesiapan siswa dalam menerima pelatihan b. Pelatih yang berpengalaman c. Uji-tanding dengan tim sekolah lain d. Dukungan orang tua siswa dalam pelatihan

• 100% • Tersedia • 1 x sebulan • Tinggi

• 80% • Tidak ada • Tidak pernah • Tinggi

v v v v

Sumber: MPMBS (Depdiknas, 2002)

Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 31

8. Mengidentifikasi alternatif langkah pemecahan persoalan Untuk mewujudkan sasaran di atas, sekolah mengidentifikasi kelemahan dan ancaman yang dihadapi dalam mencapai sasaran menjadi finalis pada tingkat kota/kabupaten dalam bidang olah raga bola voli, yaitu waktu pelatihan yang kurang intensif dan tidak adanya pengalaman Guru dalam melatih bola voli kurang profesional serta sekolah tidak pernah melakukan uji-banding ke sekolah lain. Disamping itu, terbatasnya fasilitas pengembangan olah raga bola voli pada tingkat kecamatan maupun kota dan kondisi lapangan bola voli di sekolah sebagian dalam keadaan rusak Berbagai peralatan olah raga voli yang dimiliki sekolah juga masih kurang, termasuk bola voli. Selanjutnya untuk mengatasi kelemahan atau ancaman tersebut, sekolah melakukan beberapa langkah sebagai alternatif pemecahan persoalan berikut: a. Pengaktifan tim bola voli sekolah Hasil analisis menyebutkan bahwa minat siswa terhadap olah raga bola voli cukup tinggi. Hal itu ditandai dengan cukup banyak siswa (hampir 80%) yang siap mengikuti pelatihan olah raga ini. Sementara latihan yang diadakan sekolah kurang dari satu kali dalam seminggu atau bahkan tidak ada latihan sama sekali. Hal ini menunjukkan bahwa sekolah kurang memberi perhatian yang tinggi terhadap olah raga bola voli, walaupun banyak siswa yang berminat untuk mengikutinya. Untuk itu, diperlukan penggalakan kegiatan olah raga bola voli dengan mengaktifkan kembali tim voli pada tingkat sekolah. b. Peningkatan Prasarana dan sarana olah raga bola voli Hasil analisis juga menunjukkan bahwa kondisi lapangan sangat jelek dan memerlukan perbaikan atau renovasi, serta perlu penambahan sejumlah alat pendukung lainnya, seperti tiang, net, dan bola. Dengan lapangan yang memadai dan bentuk yang standar, akan lebih menarik minat siswa untuk mengikuti latihan yang diadakan oleh sekolah dan juga dapat menjadikan siswa bangga memiliki sekolah dengan lapangan olah raga yang baik. Untuk itu, sekolah perlu memberikan porsi anggaran yang cukup dalam rangka melakukan renovasi lapangan dan mengalokasikan anggaran untuk membeli peralatan yang kurang atau tidak ada sebelumnya, tetapi sangat diperlukan. c. Peningkatan waktu latihan dan uji-tanding Pada fungsi pelatihan, terdapat banyak kelemahan dan tantangan untuk menjadikan tim bola voli sekolah dapat menjadi finalis pada tingkat kota/

3 - 32 Unit 3

kabupaten. Waktu latihan kurang memadai dan tidak efektif, karena pelatihan selama ini hanya sekedar memenuhi kegiatan rutin dan tidak memiliki target mutu. Untuk itu program latihan perlu ditingkatkan lebih intensif lagi. d. Pelatih dari luar sekolah Hasil analisis juga menunjukkan bahwa sekolah tidak memiliki pelatih yang berpengalaman dalam cabang olah raga bola voli. Untuk itu, diperlukan mendatangkan pelatih dari luar yang memiliki pengalaman bertanding dan mampu memberikan cara-cara terbaik dalam bermain bola voli. 9. Menyusun program peningkatan mutu Dari pelbagai alternatif langkah pemecahan persoalan yang ada, kepala sekolah bersama-sama dengan unsur komite sekolah, menyusun dan merealisasikan rencana dan program-programnya untuk mencapai sasaran yang telah ditetapkan. Rencana yang dibuat harus menjelaskan secara detail dan lugas tentang aspek-aspek mutu yang ingin dicapai, kegiatan yang harus dilakukan, siapa yang harus melaksanakan, kapan dan di mana dilaksanakan, serta berapa biaya yang diperlukan. Hal itu juga diperlukan untuk memudahkan sekolah dalam menjelaskan dan memperoleh dukungan dari pemerintah maupun orang tua peserta didik, baik secara moral maupun financial. Sebagai contoh, berdasarkan analisis SWOT yang telah dilakukan, sekolah menuliskan rencana dan program pelaksanaannya, yaitu (1) meningkatkan mutu pendidikan, dan (2) meningkatkan prestasi olah raga untuk menjadikan tim bola voli sekolah sebagai finalis pada tingkat kota/kabupaten pada tahun 2008/2009, sebagai berikut.
Tabel-3.2. Rencana dan Program Pelaksanaan: Untuk Mencapai Sasaran Program Sasaran Rencana Program 1. Pengaktifan MGMP sekolah a) Menyusun strategi mengajar untuk menyiasati kurikulum yang padat. b) Membahas dan mencari pemecahan dari masalah yang timbul. c) Membantu guru l dalam memahami materi yang sulit Penanggung .Jawab Guru Matematika dan Wakil Kasek bidang kurikulum

Peningkatan NUN Meningkatan minimal +0,40 perolehan NUN

Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 33

Sasaran

Rencana

Program d) Pertemuan periodik sekali setiap minggu, untuk diseminasi hasil MGMP Kota/Kabupaten. e) Mengundang ahli dari sekolah lain atau universitas sebagai pembicara untuk membahas materi mata pelajaran tertentu atau menyajikan inovasi baru dalam bidang ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni. 2. Kelompok diskusi terbimbing a) Menyusun jadwal pembimbing dan lokasi untuk setiap kelompok b) Membimbing siswa yang sedang mengadakan diskusi c) Mengoptimalkan peran alumni untuk membimbing siswa d) Melakukan evaluasi hasil bimbingan setiap kelompok e) Meningkatkan variasi metoda belajar berdasarkan hasil evaluasi 3. Peningkatan disiplin siswa a) Mengidentifikasi pelanggaran yang sering dilakukan siswa b) Membentuk tim guru yang akan menangani pelanggaran siswa c) Menyusun aturan, tindakan dan sanksi d) Membuat laporan berdasarkan jenis pelanggaran secara berkala untuk disampaikan pada rapat guru e) Melakukan sosialisasi aturan sekolah untuk meningkatkan disiplin siswa 4. Peningkatan layanan perpustakaan dan pengadaan buku a) Mengidentifikasi kebutuhan buku untuk guru dan untuk siswa

Penanggung .Jawab

3 - 34 Unit 3

Sasaran

Rencana

Program b) Membeli buku sesuai dengan kebutuhan dan anggaran yang tersedia c) Meningkatkan layanan perpustakaan agar mendukung proses belajar mengajar di kelas dan pelaksanaan diskusi kelompok terbimbing d) Meningkatkan kemampuan petugas perpustakaan melalui pendidikan dan pelatihan perpustakaan e) Mengadakan kerjasama dengan instansi lain yang terkait f) Menyusun program untuk mengembangkan perpustakaan 1. Pengaktifan tim bola voli sekolah a) Menyusun daftar siswa yang potensial untuk ikut latihan bola Voli sekolah b) Menyusun jadwal latihan yang lebih intensif c) Mensosialisasikan kegiatan dan sasaran olah raga, khususnya bola voli kepada warga sekolah, termasuk orang tua siswa d) Menyeleksi siswa yang akan menjadi tim utama bola voli sekolah 2. Peningkatan prasarana dan sarana Olah raga bola voli a) Mengidentifikasi prasarana dan sarana yang memerlukan perbaikan b) Memperbaiki/renovasi prasarana/lapangan dan perangkat pendukung lain yang mengalami kerusakan c) Menyusun daftar alat dan fasilitas yang diperlukan sesuai anggaran yang tersedia

Penanggung .Jawab

Menjadi finalis turnamen bola voli tingkat Kota/ kabupaten

mencapai prestasi olah raga bola voli pada tingkat Kota/ kabupaten

Guru Olah Raga

Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 35

Sasaran

Rencana

Program d) Membeli alat yang sesuai dengan spesifikasi keperluan pelaksanaan latihan e) Melakukan perawatan secara rutin dan teratur sebagai upaya preventif terhadap prasarana dan sarana olah raga bola voli 3. Peningkatan latihan dan uji-tanding tim bola voli sekolah a) Mengadakan latihan secara teratur sesuai dengan jadwal yang telah disusun (minimal 3 x seminggu) b) Mendatangkan pelatih bola voli dari luar atau pelatih yang berpengalaman c) Mengadakan lomba antar tim yang dibentuk di sekolah d) Mengundang tim sekolah lain untuk uji-tanding ( minimal 1 x sebulan) e) Mengirim tim sekolah untuk bertanding di sekolah lain (minimal 1 x sebulan) f) Melakukan evaluasi terhadap kinerja setiap tim sekolah dalam rangka persiapan turnamen tingkat Kota/Kabupaten g) Mengikuti turnamen bola voli tingkat Kota/Kabupaten

Penanggung .Jawab

Ketika Anda menyusun sasaran lainnya, maka sekolah menyusun rencana dan program pelaksanaan dengan format yang sama seperti di atas. Selanjutnya, untuk setiap kegiatan dihitung frekuensinya dan kebutuhan tenaga serta kebutuhan lainnya untuk menghitung anggaran yang diperlukan dalam setiap rencana dan program pelaksanaan. Sekolah perlu melakukan sosialisasi semua rencana dan program yang telah disusun agar dapat diketahui, dipahami, dan didukung oleh segenap warga sekolah untuk mencapai sasaran ditetapkan.

3 - 36 Unit 3

10. Anggaran pendapatan dan belanja sekolah (APBS) Saudara, berikut kita akan bahas masalah anggaran yang merupakan unsur penting dalam setiap perencanaan. Anggaran adalah rencana yang diformulasikan dalam bentuk rupiah untuk jangka waktu tertentu (periode), dengan alokasi sumbersumber kepada setiap bagian aktivitas. Anggaran memiliki peran penting di dalam perencanaan, pengendalian, dan evaluasi aktivitas yang dilakukan oleh sekolah. Untuk itu, setiap penanggung jawab program harus menjalankan aktivitas sesuai dengan anggaran yang telah ditentukan sebelumnya. Karena anggaran memiliki kedudukan penting, seorang penanggung jawab program harus mencatat anggaran serta melaporkan realisasinya sehingga dapat diperbandingkan selisih antara anggaran dengan pelaksanaan serta melakukan tindak lanjut untuk perbaikan. Ada 3 (tiga) bagian pokok anggaran suatu unit, yaitu: (1) target penerimaan, (2)rencana pengeluaran, dan (3) sumber dana lainnya, misalnya sisa dana periode sebelumnya yang menjadi saldo pada awal periode berjalan. Lalu, apakah fungsi anggaran itu? Ya, fungsi dasar suatu anggaran adalah sebagai suatu bentuk perencanaan, alat pengendalian, dan alat analisis. Agar fungsifungsi tersebut dapat berjalan, maka jumlah yang dicantumkan dalam anggaran adalah jumlah yang diperkirakan akan direalisasikan pada saat pelaksanaan kegiatan. Jumlah tersebut diupayakan agar mendekati angka yang sebenarnya, termasuk di dalamnya adalah perhitungan pajak-pajak. Bagaimana langkah penyusuan RAPBS? Penyusunan anggaran berangkat dari rencana kegiatan atau program yang telah disusun. Kemudian, diperhitungkan berapa biaya yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan tersebut, bukan dari jumlah dana yang tersedia dan bagaimana dana tersebut dihabiskan. Dengan pendekatan yang seperti itu, maka fungsi anggaran sebagai alat pengendalian kegiatan akan dapat diefektifkan. Oleh karena itu, dalam penyusunan anggaran perlu diperhatikan langkah-langkah sebagai berikut. a. Menginventarisasi rencana yang akan dilaksanakan. b. Menyusun rencana berdasarkan skala prioritas pelaksanaannya. c. Menentukan program kerja dan rincian program atau kegiatan. d. Menetapkan kebutuhan untuk pelaksanaan rincian program. e. Menghitung dana yang dibutuhkan. f. Menentukan sumber dana untuk membiayai rencana. Berbagai rencana yang dituangkan ke dalam Rencana dan Program Tahunan pada dasarnya adalah program sekolah. Oleh karenanya, anggaran yang diperlukan juga tercakup dalam anggaran dan pendapatan belanja sekolah (APBS). Anggaran
Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 37

untuk rencana program dapat berasal dari berbagai sumber. Prinsip efisiensi harus diterapkan dalam penyusunan rencana anggaran setiap program sekolah. Pada anggaran yang disusun perlu dijelaskan, apakah rencana program yang akan dilaksanakan merupakan hal yang baru atau merupakan kelanjutan atas kegiatan yang telah dilaksanakan dalam periode sebelumnya, dengan menyebutkan sumber dana sebelumnya. Dalam anggaran yang disusun harus termuat informasi/data minimal tentang: a. Informasi rencana kegiatan: sasaran, uraian rencana kegiatan, penanggung jawab, rencana baru atau lanjutan. b. Uraian kegiatan program: program kerja, rincian program. c. Informasi kebutuhan: barang/jasa yang dibutuhkan, volume kebutuhan. d. Data kebutuhan: harga satuan, jumlah biaya yang diperlukan untuk seluruh volume kebutuhan. e. Jumlah anggaran: jumlah anggaran untuk masing-masing rincian program, program, rencana kegiatan, dan total anggaran untuk seluruh rencana kegiatan periode terkait. f. Sumber dana: total sumber dana, masing-masing sumber dana yang mendukung pembiayaan program. Dalam pelaksanaan kegiatan, jumlah yang direalisasikan bisa jadi tidak sama persis dengan anggarannya. Bisa kurang atau lebih dari jumlah yang telah dianggarkan. Realisasi keuangan yang tidak sama dengan anggaran, terutama yang cukup besar perbedaannya, harus dianalisis sebab-sebabnya. Apabila diperlukan dapat dilakukan revisi anggaran agar fungsi anggaran dapat tetap berjalan. Perbedaan antara realisasi pengeluaran dengan anggarannya bisa terjadi karena: a. adanya efisiensi atau inefisiensi pengeluaran; b. terjadinya penghematan atau pemborosan; c. pelaksanaan kegiatan yang tidak sesuai dengan yang telah diprogramkan; d. adanya perubahan harga yang tidak terantisipasi, atau e. penyusunan anggaran yang kurang tepat. Anggaran bersifat luwes. Maksudnya, apabila dalam perjalanan pelaksanaan kegiatan ternyata harus dilakukan penyesuaian kegiatan, maka anggaran dapat direvisi dengan menempuh prosedur tertentu. Mengacu pada Kaufman & English (1987), dengan mendasarkan kepada problem-solving planning, maka perubahanperubahan dapat dilakukan untuk memecahkan permasalahan yang dihadapi dalam kurun waktu 1-3 bulan.

3 - 38 Unit 3

Perubahan-perubahan yang mungkin terjadi adalah sebagai berikut. a. Adanya suatu kegiatan program yang sebelumnya tidak dicantumkan di dalam proposal. Apabila terjadi perubahan anggaran, sekolah harus melaporkannya secara tertulis ke Komite Sekolah untuk mendapatkan persetujuan tanpa melihat besarnya perubahan jumlah anggaran yang terjadi. Selanjutnya, menginformasikan perubahan tersebut kepada Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota. b. Perubahan yang tidak berkaitan dengan rencana kegiatan, hanya dalam komponen program atau aktivitas. Apabila terjadi perubahan komponen program atau aktivitas dan mengakibatkan perubahan alokasi biaya diatas 10% dari total anggaran program yang bersangkutan maka perubahan tersebut harus segera dilaporkan secara tertulis ke Komite Sekolah. c. Perubahan berkaitan dengan perubahan komponen program atau aktivitas namun pergeseran/perubahan dana yang terjadi secara kumulatif masih dibawah 10% dari total anggaran rencana kegiatan. Perubahan yang demikian tidak perlu dilaporkan segera tetapi cukup diberikan penjelasan dalam laporan pelaksanaan kegiatan dan keuangan program MBS yang disampaikan pada setiap semester. Pertanyaan selanjutnya adalah bagaimana bentuk pelaporannya? Dalam setiap pelaksanaan kegiatan sekolah, diwajibkan adanya laporan sebagai bentuk pertanggungjawaban pelaksanaan kegiatan. Laporan yang dimaksud berkaitan dengan rencana, pelaksanaan program, dan penggunaan keuangan yang telah dikeluarkan selama kegiatan berlangsung. Laporan bertujuan untuk melihat sejauh mana keberhasilan yang telah dicapai berdasarkan pada rencana dan kendala yang dihadapi sekolah selama pelaksanaan MBS. Tentunya untuk dapat menyusun laporan, kepala sekolah harus melakukan monitoring dan evaluasi terhadap pelaksanaan setiap rencana yang diajukan dalam proposal. Monitoring sebaiknya dilakukan secara periodik dan diarahkan untuk mengetahui pelaksanaan setiap rencana, termasuk memberi bantuan yang diperlukan jika ada permasalahan. Apabila dimungkinkan, monitoring dapat dilakukan dengan melibatkan komite sekolah yang telah dibentuk. Laporan yang harus disiapkan oleh sekolah terdiri atas laporan pelaksanaan rencana kerja tahunan sekolah serta laporan pertanggungjawaban keuangan. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pelaporan adalah sebagai berikut.

Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 39

a. Laporan rencana dan program pelaksanaan. Laporan ini dibuat secara periodik berdasarkan rencana dan program kerja yang telah disusun. Laporan yang dibuat sekolah terdiri atas laporan kemajuan setiap setengah semester atau semester, dan laporan akhir yang disiapkan setelah tahun pelajaran berakhir. Laporan ini dimaksudkan sebagai laporan kemajuan untuk melihat perkembangan dan kemajuan yang telah dicapai, dan sekaligus mengidentifikasi hambatan yang dialami selama pelaksanaan kegiatan berlangsung. Berdasarkan data tersebut, dapat dilakukan perbaikan atau perubahan terhadap rincian kegiatan yang direncanakan sebelumnya agar sasaran yang telah ditetapkan dapat dicapai sesuai dengan waktu yang telah ditentukan. Laporan pada akhir tahun pelajaran merupakan laporan lengkap tentang seluruh rencana dan program kerja yang telah dilaksanakan selama satu tahun serta hasil-hasil yang telah dicapai dengan disertai bukti/dokumen (jika ada), seperti peningkatan skor ulangan harian akhir, piagam, atau surat keterangan lainnya. Laporan tersebut nantinya akan divalidasi oleh tim penilai untuk mengetahui kebenarannya dan dijadikan dasar dalam menentukan tindakan selanjutnya. Secara garis besar, laporan akhir tahun pelajaran pelaksanaan rencana dan program pelaksanaan mencakup hal-hal sebagai berikut: 1) Pencapaian sasaran mutu yang telah ditetapkan. 2) Pelaksanaan program. 3) Kendala selama pelaksanaan. 4) Anggaran dan sisa dana. 5) Dampak pelaksanaan program. 6) Simpulan dan saran.

b. Laporan keuangan Bentuk laporan keuangan, bisa secara periodik, rutin, atau incidental, apabila diperlukan. Laporan keuangan tersebut memiliki 2 (dua) fungsi utama yaitu: 1) sebagai informasi tentang kondisi keuangan yang dikelola untuk berbagai pihak yang memerlukan, termasuk pemberi dana dan calon pemberi dana; serta 2) sebagai pertanggungjawaban atas pengelolaan keuangan yang telah dilaksanakan. Dengan melihat kedua fungsi tersebut, suatu laporan keuangan dibuat tidak semata-mata hanya untuk pertanggungjawaban saja, sehingga perlu dibuat dan disampaikan secara periodik sesuai dengan yang telah ditentukan berdasarkan kebutuhan akan informasinya. Seperti dana-dana dari pemerintah, sekolah penerima

3 - 40 Unit 3

dana bantuan wajib mengadministrasikan dan mempertanggungjawabkan dana bantuan tersebut sesuai dengan aturan yang berlaku. Administrasi dan pertanggungjawaban tersebut harus diwujudkan dalam bentuk tertulis dan siap untuk diverifikasi. Untuk memudahkan dan melancarkan proses administrasi keuangan, disusun pedoman keuangan yang dapat dipakai sebagai referensi sekolah dalam mengelola dan menyelenggarakan administrasi dana program. Selain itu, dengan adanya pedoman ini diharapkan sekolah menjadi lebih sadar dan peduli terhadap pentingnya pembuatan laporan keuangan yang baik dan transparan. Apabila dalam pelaksanaan kegiatan MPMBS digunakan dana lain, dana tersebut dilaporkan bersama-sama sebagai suatu kesatuan. Dalam laporan keuangan yang dibuat, perlu dimuat perbandingan data realisasi keuangan dengan anggaran yang telah disusun. Dalam kondisi tertentu diperlukan revisi anggaran yang telah disusun tersebut. Bentuk laporan keuangan yang perlu dibuat terdiri atas (1) laporan perkembangan keuangan serta (2) laporan realisasi penggunaan dana

c. Mekanisme Pelaporan Saudara, pelaporan dapat mengikuti mekanisme berikut. 1) Laporan kemajuan pelaksanaan kegiatan dan keuangan sekolah dilakukan setiap akhir setengah semester atau semester, paling lambat minggu ke-2 pada bulan berikutnya setelah setengah atau satu semester berakhir. 2) Laporan tersebut harus sudah diperiksa oleh komite sekolah mengenai keakuratan dan kebenarannya. 3) Laporan akhir dibuat pada setiap akhir tahun ajaran, paling lambat satu minggu setelah masuk tahun ajaran berikutnya. 4) Laporan pelaksanaan kegiatan dan keuangan dikirimkan kepada Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota. 5) Laporan pelaksanaan kegiatan dilampiri dengan copy bukti/dokumen. Sedangkan laporan keuangan dikirim tanpa dilampiri dengan bukti/dokumen pengeluaran, baik asli maupun copy-nya. 6) Bukti/dokumen realisasi pengeluaran keuangan disimpan di sekolah, tetapi harus siap bila diperiksa setiap saat oleh tim monitoring atau petugas yang berwenang. 7) Laporan tetap dibuat dan dikirim walaupun tidak/belum ada realisasi pengeluaran dari dana yang telah dianggarkan.

Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 41

8) Berdasarkan pada laporan kemajuan dan laporan akhir tahun yang telah dibuat oleh sekolah, maka sekolah dapat menggunakan hasil-hasil yang telah dicapai sebelumnya sebagai bahan pertimbangan untuk merencanakan sasaran serta rencana dan program pelaksanaan tahun berikutnya.

Latihan
Saudara, itulah paparan tentang perencanaan pengembangan sekolah. Bagaimana sudah paham? Kini, uji dan mantapkan pemahaman Anda dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan dalamm latihan berikut. 1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan perencanaan? 2. Siapa saja yang harus terlibat dalam perencanaan? Mengapa? 3. Apa saja yang harus tergambar dengan jelas dalam perencanaan?. 4. Apa yang dimaksud dengan evaluasi diri? Manfaatnya apa? 5. Jelaskan, apa yang dimaksud dengan Analisis SWOT dan fungsinya! 6. Apa yang dimaksud dengan perencanaan pendidikan sekolah? 7. Sebutkan orientasi perencanaan pendidikan sekolah! 8. Jelaskan apa yang dimaksud dengan ”Rencana Pengembangan Sekolah harus komprehensip”! 9. Jelaskan dasar dari Rencana Pengembangan Sekolah! 10. Jelaskan keterkaitan antara visi, misi, tujuan, dan sasaran pengembangan sekolah! Sudah selesai? Bisa terjawab? Baik, coba bandingkan jawaban Anda dengan kunci latihan berikut ini. 1. Perencanaan adalah kegiatan menetapkan apa yang ingin dicapai, bagaimana cara mencapainya, berapa lama waktu yang diperlukan, berapa orang yang diperlukan, serta berapa banyak biaya yang digunakan untuk mencapai keinginan tersebut. 2. Dalam menyusun perencanaan harus melibatkan stakeholders, yaitu guru, orang tua, dewan sekolah/komite sekolah, masyarakat (tokoh masyarakat dan tokoh agama), dunia usaha dan insustri (pengusaha), dan pemerintah. 3. Perencanaan harus memuat dan menggambarkan visi, misi, tujuan, sasaran, analisis SWOT, alternatif pemecahan, program dan kegiatan, serta anggaran yang diperlukan. 4. Evaluasi diri dilakukan untuk menilai secara objektif terhadap kinerja internal lembaga. Dari hasil evaluasi ini kemudian dirumuskan isu atas permasalahan yang harus dicari pemecahannya, alternatif pemecahan, dan tindakan/rencana.
3 - 42 Unit 3

5. Analisis SWOT merupakan salah satu cara untuk melakukan evaluasi. Analisis ini beranjak dari penilaian tentang kekuatan, kelemahan, peluang, dan tantangan sekolah dalam mencapai kebutuhan sekolah di masa depan (dalam jangka panjang). Melalui analisis ini akan dapat ditentukan kebutuhan sekolah dan ketercapaiannya. 6. Perencanaan pendidikan sekolah merupakan kegiatan yang memandukan semua aspirasi/pemikiran warga sekolah dalam mengembangkan sekolah, ke mana sekolah akan dikembangkan, dan langkah apa yang harus ditempuh untuk melaksanakannya. 7. Rencana pengembangan sekolah harus berorientasi ke depan dan menjelaskan bagaimana menjembatani antara kondisi saat ini dan harapan yang ingin dicapai di masa depan. 8. Rencana pengembangan sekolah harus komprehensif, artinya perencanaan tersebut harus mencakup tujuan jangka pendek, menengah, dan panjang. 9. Dasar rencana pengembangan sekolah adalah kondisi saat ini dan harapan yang ingin dicapai. 10. Perencanaan pengembangan sekolah harus termuat dan tergambar dalam visi, misi, tujuan, dan sasaran pengembangan sekolah. Visi sekolah menggambarkan sekolah yang diinginkan di masa datang (jangka panjang). Misi sekolah menggambarkan tindakan/upaya untuk mewujudkan visi sekolah. Tujuan pengembangan sekolah ialah menjelaskan tentang apa yang ingin dicapai dalam upaya pengembangan sekolah pada kurun waktu menengah. Sasaran pengembangan sekolah berisi apa yang diinginkan sekolah untuk jangka pendek.

Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 43

Rangkuman
Perencanaan merupakan serangkaian kegiatan yang meliputi penetapan apa yang ingin dicapai/tujuan, bagaimana cara mencapai, berapa lama, berapa orang yang diperlukan, serta berapa banyak biaya yang akan digunakan dalam mencapai tujuan tersebut. Perencanaan pengembangan pendidikan di sekolah merupakan unsur penting dalam MBS, karena rencana pengembangan sekolah akan memandu semua warga sekolah bagaimana mengembangkan sekolah, ke mana sekolah akan dikembangkan dan langkah apa yang harus ditempuh untuk melaksanakannya.. Dalam merencanakan pengembangan kualitas sekolah harus melibatkan stakeholder, agar mereka mempunyai tanggung jawab dan ‘rasa memiliki’ terhadap sekolah. Dengan demikian, mereka diharapkan akan berperan aktif dalam mengawal, serta memonitor, dan mengevaluasi pelaksanaan program-program sekolah yang telah disepakati. Oleh karenanya, rencana pengembangan sekolah harus memuat dan menggambarkan secara jelas tentang visi dan misi sekolah, tujuan pengembangan sekolah, tantangan nyata, sasaran pengembangan sekolah, fungsi-fungsi penting dalam mencapai sasaran, analisis SWOT, alternatif langkah untuk mengatasi kelemahan dan acaman dengan memanfaatkan kekuatan dan peluang yang dimiliki sekolah, serta rencana dan program sekolah. Rencana pengembangan sekolah sebagai salah satu unsur implementasi MBS pada umumnya terdiri atas beberapa tahapan yang heirarkis dan sistematis. Setiap tahap memerlukan tahapan sebelumnya sebagai dasar penyusunannya. Misi sekolah disusun setelah visi disusun dan ditetapkan. Demikian juga, sasaran dapat ditetapkan setelah tujuan sekolah yang ditetapkan “dikonfrontasikan” dengan keadaan sekolah saat ini, sehingga ditemukan tantangan nyata sekolah. Rencana dan program baru dapat disusun setelah dilakukan identifikasi alternatif pemecahan masalah dan dipilih alternatif yang terbaik. RAPBS dapat dibuat setelah rencana dan program disusun.

3 - 44 Unit 3

Tes Formatif 2
Kerjakanlah tes formatif ini dengan cara memberi tanda silang (X) pada salah satu pilihan jawaban yang paling benar. 1. Fungsi perencanaan adalah ... A. memandu pencapaian tujuan B. menggambarkan tujuan yang diinginkan C. mengurangi ketidakpastian D. betul semua 2. Rencana pengembangan pendidikan sekolah harus memuat dan menggambarkan secara jelas tentang, kecuali: A. Visi dan misi sekolah C. SWOT sekolah B. Tujuan pengembangan sekolah D. Agenda rapat sekolah 3. Perencanaan pengembangan sekolah harus “luwes”, artinya: A. Mampu menyesuaikan diri C. Bisa diubah-ubah B. Sesuai kebutuhan D. Betul semua 4. Pelibatan warga sekolah harus menggunakan prinsip perwakilan, tetapi tetap harus menjaga “rasa terwakili”, artinya: A.. terwakili dalam arti jumlah C. terwakili dalam arti kemauan B. terwakili dalam arti kepentingan/aspirasi D. jawaban A dan B benar 5. Rencana Pengembangan Sekolah harus ”komprehensif”, artinya: A. terintegrasi B. mencakup tujuan jangka pendek, menengah, dan panjang C. ikut serta memonitor dan mengevaluasi D. jawaban benar semua 6. Visi sekolah menggambarkan hal-hal berikut, kecuali: A. Profil sekolah yang diinginkan di masa datang. B. Program-program sekolah. C. Keinginan stakeholders tentang sekolah di masa datang D. Standar keunggulan yang menjadi dasar perumusan misi dan tujuan sekolah 7. Di bawah ini merupakan sesuatu yang harus tergambarkan dalam misi sekolah, kecuali: A. Berupa tindakan atau upaya untuk mewujudkan visi. B. Merupakan penjabaran visi dalam bentuk rumusan tugas, kewajiban, dan rancangan tindakan yang dijadikan arahan untuk mewujudkan visi. C. Berupa bentuk layanan untuk memenuhi tuntutan yang dituangkan dalam visi.
Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 45

D. Memuat uraian program sekolah yang harus disetujui stake holders. 8. Perumusan tujuan sekolah seharusnya ... A. berupa tahapan atau langkah untuk mewujudkan visi dalam jangka waktu panjang. B. berdasar visi dan misi. C. tidak bersiklus/berperiodik. D. memuat anggaran yang akan digunakan. 9. Perumusan sasaran harus tetap mengacu pada hal-hal berikut, kecuali: A. Tantangan sekolah. B. Mutu dan kuantitas yang ingin dicapai dan terukur agar mudah melakukan evaluasi keberhasilannya. C. Visi, misi, dan tujuan sekolah. D. Dampak pelaksanaan program. 10. Analisis SWOT memiliki fungsi berikut, kecuali: A. Mengenali tingkat kesiapan setiap fungsi dari keseluruhan fungsi yang diperlukan untuk mencapai sasaran yang telah ditetapkan. B. Sebagai dasar dalam memilih alternatif langkah-langkah pemecahan persoalan. C. Menyelesaikan masalah yang dihadapi sekolah. D. Mengoptimalkan fungsi-fungsi yang ada di sekolah.

3 - 46 Unit 3

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 2, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi ini, hitunglah dengan menggunakan rumus: Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik, dan Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari Unit 4. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai. x 100

Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 47

Kunci Jawaban Tes Formatif
Kunci Tes Formatif 1 1. C Strategi implementasi MBS akan berbeda antara sekolah yang satu dengan sekolah lainnya, daerah yang satu dengan daerah lainnya tergantung dari kondisi dan tujuan sekolah. 2. D Kemajuan teknologi 3. A budaya 4. D Relevansi 5. A Nilai ujian sekolah meningkat 6. B Partisipasi msyarakat meningkat 7. D Keterlibatan orang tua siswa terhadap pendidikan di sekolah kurang, karena sekolah sudah maju 8. C Organisasi 9. D Menyerahkan pengambilan keputusan pada kepala sekolah 10. D Berkomunikasi secara aktif dengan stakeholder pendidikan Kunci Tes Formatif 2 1. D memandu dalam mencapai tujuan, menggambarkan tujuan yang diinginkan, dan mengurangi ketidakpastian. 2. D agenda rapat sekolah 3. A mampu menyesuaikan diri 4. D terwakili dalam arti jumlah dan kepentingannya 5. B mencakup tujuan jangka pendek, menengah dan panjang 6. B program-program sekolah 7. D memuat uraian program sekolah yang harus disetujui stake holders 8. B berdasar visi dan misi 9. D dampak pelaksanaan program 10. C Menyelesaikan masalah yang dihadapi sekolah

3 - 48 Unit 3

Daftar Pustaka
Danim, S. 2006. Visi Baru Manajemen Sekolah: Dari Unit Birokrasi ke Lembaga Akademik. Jakarta: Bumi Aksara. Departemen Pendidikan Nasional. 2002. Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Sekolah (MPMBS). Jakarta. Fattah, N. 2004. Konsep Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) dan Dewan Sekolah. Bandung: Pustaka Bai Quraisy Gamage, D. 2003. School-Based Management Leads Shared Responsibility and Qualty in Education. New Orleans, LA: EDRS.. Mulyasa, E. 2002. Manajemen Berbasis Sekolah: Konsep, Strategi dan Implementasi. Bandung: Remaja Rosdakarya. _________. 2005. Menjadi Kepala Sekolah Profesional: Dalam Konteks Menyukseskan MBS dan KBK. Bandung: Remaja Rosdakarya. Nurkholis. 2005. Manajemen Berbasis Sekolah: Teori, Model dan Aplikasi. Jakarta: Grasindo. Q/A for the web/knowledge nugget. School-Based Management. http://www1. worldbank.org/education/globaleducationreform/06.governancereform/06.02.S BMQ&A/Q&ASMB.htm Rosyada, D. 2004. Paradigma Pendidikan Demokratis: Sebuah Model Pelibatan Masyarakat dalam Penyelenggaraan Pendidikan. Jakarta: Prenada Media. Sagala, S. 2004. Manajemen Berbasis Sekolah dan Masyarakat: Strategi Memenangkan Persaingan Mutu. Jakarta: Nimas Multima. Slamet PH. 2001. Manajemen Berbasis Sekolah. Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan No. 27. http//www.pdk.go.id/jurnal/27/manajemen-berbasis-sekolah.htm Soenarya, E. 2000. Teori Perencanaan Pendidikan: Berdasarkan Pendekatan Sistem. Yogyakarta: Adicita. Wohlsteeter & Mohrman. 1997. School-Based Management: Strategies for Success, CPRE Finance Briefs. http:// www.ed.gov/pubs/CPRE/fb2sbm.html.

Manajemen Berbasis Sekolah

3 - 49

Glosarium
Strategi : pemikiran secara konseptual, realistis, dan komprehensif tentang langkah-langkah yang diperlukan untuk mencapai tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan. : cara pandang jauh ke depan mengenai arah dan keadaan sekolah yang diinginkan : jabaran dari visi atau merupakan komponen-komponen pokok yang harus direalisasikan untuk mencapai visi yang telah ditetapkan. : Singkatan dari rencana pengembangan sekolah. : sebuah pendekatan dalam melakukan analisis suatu kebijakan publik dengan menekankan pengkajian kepada aspek kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman. Kekuatan dan kelemahan bersifat internal, sedangkan peluang dan ancaman bersifat eksternal. : kemampuan dalam memberikan informasi, penjelasan, pertanggungjawaban kinerja kepada berbagai pihak yang berkepentingan atau kepada stakeholders pendidikan.

Visi Misi

RPS Analisis SWOT

Akuntabilitas

3 - 50 Unit 3

Unit

4

PERAN SERTA MASYARAKAT
Arief Budi Wuriyanto

Pendahuluan
audara, pendidikan bukan hanya kewajiban pemerintah, sekolah, dan guru saja, tetapi juga menjadi tanggung jawab keluarga dan masyarakat. Masyarakat diharapkan peran sertanya dalam melaksanakan dan menyelenggarakan pendidikan, terutama dalam mendidik moral, norma, dan etika yang sesuai dengan agama dan kesepakatan masyarakat. Anda tentunya paham, siswa belajar di sekolah dalam waktu terbatas, sedangkan waktu terbanyak ada di rumah dan masyarakat. Sebagaimana kita ketahui bersama, bahwa pendidikan merupakan masa depan bangsa. Oleh sebab itu, sudah menjadi kewajiban bagi semua untuk memikul tanggung jawab bersama dalam menyiapkannya menghadapi masa depan. Di sinilah peran penting masyarakat secara aktif dalam penyelenggaraan pendidikan dengan menyumbangkan tenaga, dana, dan pikiran serta bentuk-bentuk peran serta lain bagi terselenggaranya pendidikan yang berkualitas. Jadi, dengan mempelajari unit ini, Anda diharapkan akan memiliki pemahaman bahwa pendidikan merupakan kewajiban dan tanggung jawab bersama segenap pihak, termasuk masyarakat. Dengan kata lain, usai mempelajari Unit 3 ini, Anda diharapkan dapat: 1. mendiskripsikan konsep dasar peran serta masyarakat dalam pendidikan; 2. menjelaskan peran serta orang tua dalam pendidikan; serta 3. menjabarkan peran serta masyarakat dan komite sekolah dalam penyelenggaraan pendidikan.

S

Manajemen Berbasis Sekolah

4- 1

Untuk mencapai tujuan tersebut, Unit 4 ini mengemas materi sajiannya ke dalam empat subunit, yang terdiri atas: konsep dasar peran serta masyarakat, peran orang tua, peran serta masyarakat, serta komite sekolah. Masing-masing subunit akan dilengkapi dengan ilustrasi yang dapat memperjelas pemahaman Anda tentang materi yang disajikan. Untuk memperkaya wawasan Anda, silakan Anda pelajari materi yang serupa melalui WEB dan Video yang telah disediakan. Agar Anda dapat mempelajari Unit 4 ini dengan baik, perhatikanlah saransaran berikut ini. 1. Catatlah butir-butir penting dalam unit ini. 2. Bandingkan apa yang Anda pelajari dengan kondisi riil penyelenggaraan pendidikan di sekolah Anda. 3. Mantapkan dan ujilah pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan dan tes formatif yang tersedia pada setiap akhir subunit. Kemudian, untuk mengecek hasil jawaban Anda, lihatlah kunci latihan dan kunci tes formatif yang tersedia. Saudara, pengalaman Anda dalam belajar ini akan mempermudah Anda dalam mempelajari Unit 4 ini. Selamat belajar.

4 - 2 Unit 4

Subunit 1 Konsep Dasar Peran Serta Masyarakat

P

eran serta masyarakat adalah kontribusi, sumbangan, dan keikutsertaan masyarakat dalam menunjang upaya peningkatan mutu pendidikan. Pada masa sekarang tentunya Anda juga setuju, bahwa perencanaan, pelaksanaan, dan monitoring pendidikan melibatkan peran serta masyarakat. Kesadaran tentang pentingnya pendidikan yang dapat memberikan harapan dan kemungkinan lebih baik di masa yang akan datang, mendorong berbagai upaya dan perhatian seluruh lapisan masyaraat. Hal inilah yang melahirkan kesadaran peran serta masyarakat. Nah, peran serta masyarakat khususnya orang tua siswa dalam penyelenggaraan pendidikan selama ini sangat minim. Partisipasi masyarakat selama ini pada umumnya sebatas pada dukungan dana, sementara dukungan lain seperti pemikiran, moral, dan barang/jasa kurang diperhatikan. Akuntabilitas sekolah terhadap masyarakat juga lemah. Sekolah tidak merasa berkeharusan untuk mempertanggungjawabkan hasil pelaksanaan pendidikan kepada masyarakat, khususnya orang tua siswa, sebagai salah satu unsur utama yang berkepentingan dengan pendidikan (stakeholder). Berdasarkan kenyataan-kenyataan tersebut di atas, tentu saja perlu dilakukan upaya-upaya perbaikan, salah satunya adalah melakukan reorientasi penyelenggaraan pendidikan dengan melibatkan peran serta masyarakat melalui manajemen peningkatan mutu berbasis sekolah.

Konsep Peran Serta Masyarakat
Apakah peran serta masyarakat itu? Bagaimana keterkaitannya dengan Manajemen Berbasis Sekolah? Anda tentunya sudah paham bahwa pendidikan bukan hanya kewajiban pemerintah, sekolah dan guru, tetapi juga keluarga dan masyarakat. Masyarakat diharapkan perannya dalam pelaksanaan dan penyelenggaraan pendidikan terutama dalam mendidik moralitas/agama, menyekolahkan anaknya, dan membiayai keperluan pendidikan anak-anaknya.

Manajemen Berbasis Sekolah

4- 3

Segenap lapisan masyarakat memiliki hak uintuk mendapatkan pendidikan yang baik. Tetapi, mereka juga mempunyai kewajiban untuk berkontribusi terhadap pendidikan, baik yang berupa dana maupun daya, pikiran, tenaga atau sumbangan lainnya. Masyarakat dapat terlibat dalam memberikan bantuan dana, pembuatan gedung, area pendidikan, teknis edukatif seperti proses belajar mengajar, menyediakan diri menjadi tenaga pengajar, mendiskusikan pelaksanaan kurikulum, membicarakan kemajuan belajar dan lain-lain. Banyak hal yang bisa disumbangkan dan dilakukan oleh masyarakat untuk membantu terlaksananya pendidikan yang bermutu, mulai dari menggunakan jasa pelayanan yang tersedia sampai keikutsertaannya dalam pengambilan keputusan. Pada umumnya peran serta masyarakat adalah peran serta pasif dalam menerima keputusan sekolah. Mereka berpikir dengan membayar sumbangan/dana secara rutin, selesailah kewajiban mereka. Padahal, Anda pun tahu, bahwa sekolah tidak hanya membutuhkan bantuan dana tetapi juga pemikiran, tenaga, dukungan, dan sebagainya. Nah, tentunya Saudara dapat mendiskusikan dengan teman sebaya dan sejawat Anda jenis-jenis peran serta yang bisa diberikan masyarakat kepada sekolah dalam membantu penyelenggaraan pendidikan yang bermutu.

Komponen-komponen Peran Serta Masyarakat
Yang termasuk komponen masyarakat ialah orang tua siswa, tokoh masyarakat, tokoh agama, dunia usaha dan dunia industri, dan lembaga sosial budaya.. Peran serta mereka dalam pendidikan berkaitan dengan: (1) pengambilan keputusan, (2) pelaksanaan, dan (3) penilaian. Peran serta dalam mengambil keputusan misalnya ketika sekolah mengundang rapat bersama komite sekolah untuk membahas perkembangan sekolah, masyarakat yang dalam hal ini orang tua, anggota komite sekolah, atau wakil dari dunia bisnis dan industri secara bersamasama memberikan sumbang saran dan berakhir dengan pengambilan keputusan. Berdasarkan keputusan yang telah disepakati, maka keputusan tersebut tentunya akan dilaksanakan dalam menunjang pencapaian mutu pendidikan. Dengan demikian masyarakat yang mendukung program sekolah hasil kesepakatan telah berperan serta dalam pelaksanaan. Demikian pula dalam perjalanan program, tentunya perlu kontrol dan upaya-upaya untuk memperbaiki. Hal itu merupakan contoh peran serta masyarakat dalam mengevaluasi. Lalu, bagaimana caranya agar pelbagai komponen masyarakat itu dapat berperan serta dalam membantu peningkatan mutu pendidikan di sekolah? Silakan cari contoh kongkret di lapangan sesuai dengan pengalaman Anda sebagai guru.

4 - 4 Unit 4

Latihan
Setelah Anda mengkaji konsep dasar peran serta masyarakat, jawablah pertanyaan berikut dalam latihan berikut. 1. Inventaris berbagai jenis peran serta masyarakat! 2. Identifikasilah berbagai hambatan untuk tercapainya peran serta masyarakat! 3. Tuliskan gagasan Anda tentang pemecahan-pemecahan kendala-kendala tersebut! Sudah selesai? Kini, bandingkan jawaban Anda dengan kunci latihan di bawah ini. 1. Jenis peran serta masyarakat dapat berupa dana, tenaga, dan pemikiran. 2. Hambatan untuk mencapai peran serta masyarakat adalah hambatan internal dan eksternal. Hambatan internal berkaitan dengan pribadi dan latar belakang orang tua siswa dan pemahaman pentingnya peran serta dalam upaya peningkatan mutu pendidikan. Hambatan eksternal ialah faktor geografis, iklim, stratifikasi sosial, dan kondisi ekonomi, politik, serta budaya. 3. Cara memecahkan hambatan: (a) identifikasi dulu faktor penyebabnya, baik internal maupun eksternal, (b) masing-masing diambil butir-butir positif dan negatifnya untuk mengetahui kekuatan dan kelemahan, (c) cari peluang yang memungkinkan untuk mengatasi hambatan dan pengembangannya, serta (d) menuliskan tantangan-tantangan yang masih harus diantisipasi dan diprediksi.

Rangkuman
Peran serta masyarakat sangat diperlukan dalam upaya peningkatan mutu pendidikan di sekolah. Peran serta masyarakat itu tidak hanya berupa dukungan dana atau sumbangan fisik saja, tetapi bisa lebih dari itu. Peran serta masyarakat sudah dapat dianggap baik jika dapat dapat terlibat dalam bidang pengelolaan sekolah, apalagi bila dapat masuk ke biang akademik.

Tes Formatif 1
Kerjakanlah tes formatif ini dengan cara memberi tanda silang (X) pada salah satu pilihan jawaban yang menurut Anda benar. 1. Peran serta masyarakat dalam peningkatan mutu pendidikan di sekolah dapat terjadi pada tahap :

Manajemen Berbasis Sekolah

4- 5

A. perencanaan B. pelaksanaan C. monitoring dan evaluasi D. perencanaan-pelaksanaan-monitoring evaluasi 2. Tidak dapat dipungkiri, bahwa partisipasi masyarakat selama ini pada umumnya sebatas dipahami pada : A. dana B. pemikiran C. hubungan dengan Pihak Luar D. tenaga 3. Contoh dukungan moral dan pendidikan nilai yang dapat diberikan masyarakat kepada sekolah ialah sebagai berikut. A. Mendidik agama di rumah atau tempat ibadah B. Mendidik moral dan nilai. C. Memberdayakan pendidikan di keluarga secara intensif D. Menyumbang dana untuk pengembangan pelajaran agama di sekolah. 4. Berikut ini merupakan konsep peran serta masyarakat dalam peningkatan mutu pendidikan di sekolah. A. Berkontribusi terhadap pendidikan baik yang berupa dana maupun daya, pikiran, tenaga atau sumbangan lainnya. B. Menyerahkan pendidikan anak kepada sekolah dan mengikuti segala keputusan sekolah apa adanya. C. Menyerahkan pendidikan anak kepada sekolah dan berhadap sekolah memberi layanan yang terbaik. D. Menuntut administrasi. 5. Dalam melibatkan peran serta masyarakat, sekolah tentunya tidak hanya membutuhkan bantuan dana tetapi juga memerlukan bantuan dalam bentuk yang lain untuk penyelenggaraan pendidikan yang bermutu. Contoh bantuan pemikiran ialah sebagai berikut. A. Salah seorang wali siswa yang kebetulan seorang pakar pendidikan, memberikan solusi untuk memperbaiki nilai ujian siswa. B. Memberikan bantuan buku-buku perpustakaan C. Memberi saran kepada sekolah. D. Mengusulkan kepada sekolah untuk lebih memperhatikan pendidikan siswa. 6. Komponen-komponen peran serta masyarakat dapat berupa : A. Orang tua siswa B. Tokoh masyarakat dan tokoh agama, lembaga sosial budaya

4 - 6 Unit 4

C. Dunia usaha dan dunia industri D. Semua benar 7. Peran serta masyarakat dalam mengambil keputusan sekolah A. Diperlukan sekolah B. Tidak diperlukan sekolah C. Masyarakat tidak turut campur, karena menjadi hak sekolah D. Keputusan ditentukan pemerintah 8. Pihak-pihak yang berkepentingan dalam menentukan dan memikirkan peningkatan mutu pendidikan di sekolah disebut ..... A. stakedecisions B. stakeholders C. stakeplanning D. stake users 9. Sekolah bertanggung jawab kepada pemerintah dan juga kepada masyarakat. Hal ini berarti ..... A. Pemerintah dan Masyarakat sejajar B. Sekolah di bawah pengaruh Masyarakat C. Pendidikan menjadi tanggung jawab Pemerintah, Sekolah dan Masyarakat D. Masyarakat sebagai bagian dari pemerintah 10. Umumnya masyarakat pasif berperan serta dalam peningkatan mutu pendidikan di sekolah sebagaimana pernyataan di bawah ini, kecuali... A. Masyarakat berinisiatif membangun ruang UKS di sekolah secara gotong royong B. Masyarakat merasa sudah membayar kewajiban SPP C. Komite sekolah lebih berperan penting D. Program sekolah bukan urusan urang tua siswa

Manajemen Berbasis Sekolah

4- 7

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 1, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi ini, hitunglah dengan menggunakan rumus: Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik, dan Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari Unit 2. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai. x 100

4 - 8 Unit 4

Subunit 2 Peran Serta Orang Tua
audara sebagaimana telah Anda diketahui bahwa tujuan utama MBS adalah terwujudnya peningkatan mutu pendidikan. Dengan adanya MBS, sekolah dan masyarakat tidak perlu lagi menunggu perintah dan kebijakan dari pemerintah yang bersifat top down (dari atas). Sekolah beserta masyarakat dapat mengembangkan suatu visi pendidikan yang sesuai dengan keadaan setempat dan melaksanakan visi sebut secara mandiri. Sekali lagi, pendidikan bukan hanya menjadi kewajiban pemerintah, sekolah dan guru, tetapi juga menjadi tanggungjawab keluarga dan masyarakat.Oleh sebab itulah masyarakat diharapkan turut berperan serta dalam penyelenggaraan pendidikan. Tentunya Anda juga sudah memahami pula bahwa program peningkatan mutu pembelajaran, dapat dilakukan melalui: Manajemen Berbasis Sekolah (MBS), peran serta masyarakat (PSM), dan peningkatan mutu kegiatan belajar mengajar melalui Pembelajaran Aktif, Kreatif, Efektif dan Menyenangkan (PAKEM) di SDMI, dan pembelajaran kontekstual di SLTP/MTs. Peran serta masyarakat perlu diupayakan pertumbuhan dan pengembangannya melalui pemberdayaan sekolah berbasis masyarakat. Mereka dapat bekerja sama dengan sekolah melalui perencanaan program-program pembelajaran dan peningkatan kemampuan. Ini dapat terjadi jika terjalin komunikasi yang efektif antara sekolah, orang tua, komite dan masyarakat. Dalam penyelenggaraan pendidikan di sekolah, masyarakat berhak memperoleh pendidikan yang baik dan bermutu. Pada saat yang bersamaan, masyarakat pun berkewajiban berperan secara aktif untuk mendukung penyelenggaraan pendidikan melalui penggalangan dana, sumbangan tenaga dan pikiran, serta bentuk-bentuk lain yang dapat menunjang peningkatan mutu pendidikan. Anda tentunya setuju dengan konsep ini. Saudara, tentunya Anda telah memahami pula, bahwa orang tua adalah salah satu mitra sekolah yang dapat berperan serta dalam meningkatkan mutu pendidikan sekolah. Melalui orang tua kegiatan belajar anak di rumah dapat dipantau. Bahkan orang tua dapat menjadi bagian dari paguyuban para orang tua siswa yang dapat memberi masukan dan dukungan dalam merencanakan pengembangan sekolah.

S

Manajemen Berbasis Sekolah

4- 9

Keterlibatan orang tua selain sebagai bentuk kepedulian terhadap kemajuan pendidikan anak, juga sebagai bentuk partisipasi mereka dalam sistem manajemen sekolah. Anda tentu memahami benar, pada konsep MBS ini, orang tua dapat terlibat secara aktif mulai dari perencanaan, pelaksanaan, dan pemantauan kemajuan dan perkembangan sekolah dalam mewujudkan akuntabilitas sekolah. Lalu, peran serta apa saja yang dapat diberikan orang tua demi kemajuan sekolah ? Peran serta itu dapat terjadi dalam pembelajaran, perencanaan pengembangan sekolah, dan pengelolaan kelas Sebagaimana kita ketahui, terdapat tiga komponen penting dalam pendidikan (trilogi pendidikan). Ketiganya meliputi keluarga, sekolah, dan masyarakat. Keluarga, dalam hal ini orang tua siswa, merupakan sumber pendidikan yang pertama dan utama. Dalam sehari semalam terdapat 24 jam, sedangkan pendidikan di sekolah hanya berlangsung sekitar 8 jam. Sisanya adalah pendidikan di luar sekolah yang menjadi tanggung jawab orang tua. Dalam konteks ini, orang tua berperan sebagai pengganti guru di rumah. Orang tua dapat berperan serta dalam meyediakan dana, prasarana dan sarana sekolah sebagai upaya realisasi program-program sekolah yang telah disusun bersama. Orang tua yang memiliki pendidikan, pengetahuan, dan keterampilan khusus dapat berperan serta dalam membantu sekolah seperti pada bidang proses pembelajaran, pengelolaan persekolahan, dan pengelolaan keuangan sekolah. Intinya oang tua akan mau membantu sekolah jika pihak sekolah mampu berkomunikasi dengan baik. Apabila sekolah bersikap transparan, terutama dalam hal keuangan dan orang tua diikutsertakan dalam pembicaraan rencana sekolah, maka sudah semestinya orang tua merasa ikut memiliki sekolah. Oleh sebab itulah, pertemuan rutin dengan orang tua serta tokoh-tokoh masyarakat yang lain perlu ditingkatkan sekolah, sehingga masyarakat dan orang tua akan ikut memelihara dan membantu sekolah. Beberapa media lain yang dapat dimanfaatkan orang tua peserta didik untuk turut bertanggung jawab atas mutu pendidikan adalah melalui korespondensi surat atau telepon antara orang tua dengan sekolah, menyelengarakan pertemuan antara paguyuban orang tua kelas. Atau, sebagai bagian dari komite sekolah, orang tua terlibat dalam kegiatan program sekolah, home visiting, menghadiri rapat sekolah, dan mengikuti pameran/bazar di sekolah. Orang tua dapat pula dilibatkan dalam program pembelajaran dan mengatasi kesulitan belajar peserta didik. Orang tua dapat membantu kesulitan siswa dalam bidang pelajaran tertentu di rumah untuk memberi penjelasan atau jika diperlukan mendatangkan guru les privat.

4 - 10 Unit 4

Nah, dengan demikian, memberdayakan peran orang tua peserta didik itu merupakan bagian keterampilan komunikasi eksternal dari pihak sekolah. Tujuan hubungan sekolah dengan orang tua adalah saling membantu dan saling mengisi antara orang tua dan sekolah. Orang tua dapat menjadi potensi sumber dana sekolah, serta membina anak-anak terutama dalam pendidikan moral agar anak tercegah dari sifat dan perilaku yang kurang baik karena pengaruh lingkungan. Penjalinan hubungan sekolah dengan orang tua peserta didik dapat dilakukan melalui komite sekolah, pertemuan yang direncanakan atau saat penerimaan raport, sumber informasi sekolah dan sumber belajar bagi anak, serta secara bersama-sama memecahkan masalah

Peran Serta Orang tua dalam Pembelajaran
Saudara, pernahkah Anda menyaksikan sendiri orang tua murid yang turut membantu secara langsung di kelas? Kelihatannya janggal bukan? Tetapi, ketahuilah, bahwa hal itu wajar-wajar saja. Orang tua tidak saja membantu belajar anak di rumah, bisa juga dilakukan di sekolah. Bahkan kalau perlu orang tua yang memiliki pengetahuan dan keahlian khusus, misalnya ahli dalam musik atau seni rupa, dengan koordinasi yang baik dengan pihak sekolah, para orang tua ini bisa saja membantu mengadakan proses pembelajaran musik dan seni rupa pada ekstrakurikuler di sekolah. Sebagaimana dinyatakan Tim Penulis Paket Pelatihan Awal MBS untuk Sekolah dan Masyarakat (2003 : 2-7), para pakar sepakat bahwa ada tujuh jenis peran serta orang tua dalam pembelajaran. 1. Hanya sekedar pengguna jasa pelayanan pendidikan yang tersedia. Misalnya, orang tua hanya memasukkan anak ke sekolah dan menyerahkan sepenuhnya kepada pihak sekolah. 2. Memberikan kontribusi dana, bahan, dan tenaga, misalnya dalam pembangunan gedung sekolah. 3. Menerima secara pasif apa pun yang diputuskan oleh pihak yang terkait dengan sekolah, misalnya komite sekolah. 4. Menerima konsultasi mengenai hal-hal yang terkait dengan kepentingan sekolah. Misalnya, kepala sekolah berkonsultasi dengan komite sekolah dan orang tua murid mengenai masalah pendidikan, masalah pembelajaran matematika, dll. Dalam konsep MBS hal yang keempat ini harus selalu terjadi. 5. Memberikan pelayanan tertentu. Misalnya, sekolah bekerja sama dengan mitra tertentu seperti Komite Sekolah dan orang tua murid mewakili sekolah bekerja

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 11

sama dengan Puskesmas untuk memberikan penyuluhan tentang perlunya sarapan pagi sebelum sekolah, atau makanan yang bergizi bagi anak-anak. 6. Melaksanakan kegiatan yang telah didelegasikan atau dilimpahkan sekolah. Sekolah, misalnya, meminta komite sekolah dan orang tua murid tertentu untuk memberikan penyuluhan kepada masyarakat umum tentang pentingnya pendidikan atau hal-hal penting lainnya untuk kemajuan bersama. 7. Mengambil peran dalam pengambilan keutusan pada berbagai jenjang. Misalnya orang tua siswa ikut serta membicarakan dan mengambil keputusan tentang rencana kegiatan pembelajaran di sekolah, baik dalam pendanaan, pengembangan dan pengadaan alat bantu pembelajarannya. Saudara, sebelumnya sudah dikemukakan bahwa peran orang tua siswa dapat terjadi dalam berbagai hal, termasuk pembelajaran. Di bawah ini terdapat kolom yang dapat Saudara isi, kira-kira dalam hal apa saja orang tua siswa dapat berperan dalam pembelajaran di sekolah.
No. Bentuk Keterlibatan Orang tua dalam Pembelajaran Perencanaan Pelaksanaan Pengembangan Evaluasi

Kalau sudah selesai, cobalah berikan alasan mengapa hal tersebut merupakan bagian dari MBS?

Peran Serta Orang Tua dalam Perencanaan Pengembangan Sekolah
Orang tua siswa dapat berperan serta dalam perencanaan pengembangan sekolah. Mungkinkah? Bagaimana caranya? Apakah hal ini tidak menunjukkan intervensi orang tua yang terlalu jauh dengan urusan sekolah? Tidak! Justru inilah kekuatan MBS. Sebagai contoh, ada orang tua siswa yang kebetulan seorang dokter. Sebagai dokter tentunya sangat memahami betul apa itu arti hidup sehat, terutama bagi anak-anak di sekolah. Dia dapat memberikan masukan yang berharga dalam perencanaan pengembangan sekolah, terutama berkaitan dengan peningkatan mutu layanan Usaha Kesehatan Sekolah (UKS), penataan warung jajan sehat bagi anak-

4 - 12 Unit 4

anak, serta pengaturan kamar mandi dan toilet sekolah yang sehat. Keterlibatan orang tua siswa tersebut dalam perencanaan pengembangan sekolah yang berkaitan dengan kesehatan, tentu sangat menguntungkan sekolah dan peserta didik. Anda dapat memberikan contoh yang lain? Lalu, bagaimana cara kerja orang tua siswa dalam perencanaan pengembangan sekolah ? Banyak cara yang dapat ditempuh. Orang tua dapat datang ke sekolah tanpa/dengan undangan sekolah yang mengundang. Sekelompok orang tua mengadakan pertemuan di luar sekolah untuk bersama-sama membahas dan memberikan masukan untuk peningkatan mutu sekolah, hasilnya kemudian diserahkan kepada sekolah. Selanjutnya, cobalah Anda isi kolom-kolom di bawah ini dengan berbagai pengetahuan, pengalaman, atau pemikiran Anda tentang kesertaan orang tua dalam perencanaan pengembangan sekolah.
No. Peran serta orang tua dalam perencanaan pengembangan sekolah Wujud Tujuan/Sasaran yang dicapai

Bisa juga Anda memerankan diri sebagai orang tua. Anda dapat melakukan diskusi dengan sesama orang tua siswa dalam merencanakan pengembangan sekolah. Cobalah Anda melakukan curah pendapat dengan teman sejawat yang juga sebagai orang tua siswa perihal permasalahan utama yang dihadapi sekolah. Dari jumlah permasalahan tersebut pilihlah sejumlah permasalahan paling penting yang akan dipecahkan. Dalam memecahkan masalah, Anda harus memperhitungkan pula kemungkinan tersedianya sumber dana dana, tenaga, sarana dll, serta kesempatan untuk mengatasi masalah tersebut. Perhatikan tabel-tabel berikut ini untuk bahan isian.

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 13

Unsur 1. Siswa

2. Guru 3. Lingkungan sekolah

Tabel 1: Keadaan/Kondisi Sekolah Uraian/Keadaan Jumlah siswa tiap kelas Jumlah siswa menurut jenis kelamin Jumlah guru menurut pendidikan Jumlah guru menurut mata pelajaran ....................................................

Sumber Informasi .......................... .......................... .......................... .............................. ..............................

Permasalahan 1. Angka tidak naik kelas 1-3 tinggi

Tabel 2 : Format Permasalahan dan Tujuan Penyebab Masalah Tujuan Program Sekolah 1. Menurunkan dan 1. kemampuan menghilangkan angka mengajar guru mengulang kelas di kelas 1-3 rendah kelas 1-3 2. Alat Bantu mengajar tidak tersedia 3,........................

Program/Kegiatan 1. Penataran guru kelas 1-3 tentang pembelaharan aktif 2. Pengadaan alat bantu belajar mengajar 3. Penempatan guru yang berengalaman di kelas 1-3

Sumber Dana

Tabel 3: Format Sumber Dana Cara Penggalian Dana

Pelaksana

Tujuan

Tabel 4 : Usulan Rencana Pengembangan Sekolah Kegiatan Volume Harga Satuan Jumlah Biaya

Waktu Pelaksanaan

Peran Serta Orang Tua dalam Pengelolaan Kelas
Perlukah peran serta orang tua sampai pada pengelolaan kelas? Bagaimana caranya orang tua berperan serta dalam mengelola kelas? Keterlibatan orang tua siswa dalam pengelolaan kelas memiliki arti yang sangat luas. Bukan berarti orang

4 - 14 Unit 4

tua turut masuk ke kelas dan campur tangan mengurusi tempat duduk siswa, memindah siswa yang suka mengganggu temannya di kelas, dan sebagainya. Tetapi, pengaturan kelas dapat dilakukan berdasarkan masukan dengan dan/atau kompromi dengan para orang tua. Misalnya, dalam hal isi dan penataan pajangan kelas, serta pengaturan tempat duduk dan kenyamanan kelas. Untuk mengetahui kebutuhan kelas yang menunjang proses belajar di kelas sudah tentu Anda harus mengenali jenis peran serta orang tua dalam pengelolaan kelas, mencatat keadaan sekarang, dan kondisi yang dikehendaki, serta menemu-kenali hambatan-hambatan yang dihadapi. Sebagai latihan, cobalah Anda isi tabel berikut ini. :
Jenis Peran Serta dalam Pengelolaan Kelas Keadaan Sekarang Keadaan yang dikehendaki kelak Hambatanhambatan

Selain itu, Anda harus mengenali lingkup guru dan lingkup orang tua yang turut berperan serta dalam pengelolaan kelas. Kerja sama antara guru dan orang tua sudah tentu sangat membantu upaya-upaya peningkatan mutu pembelajaran di kelas. Melalui tabel berikut ini, lakukan analisis, kira-kira apa yang dapat dilakukan guru dan apa yang dapat dilakukan orang tua siswa dalam peningkatan proses pendidikan di sekolah.
Indikator Memahami sifat yang dimiliki siswa Mengenal anak secara perorangan Memanfaatkan perilaku anak dalam pengorganisasian belajar Mengembangkan kemampuan berpikir kritis, kreatif, dan kemampuan menyelesaikan Yang dilakukan Guru Peran serta Orang tua yang dapat diberikan

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 15

masalah Mengembangkan ruang kelas sebagai lingkungan belajar yang menarik Memanfaatkan lingkungan sebagai sumber belajar

Nah, Anda sudah menemukan dan mengenali hal-hal yang dapat didiskusikan antara guru dan orang tua dalam pengelolaan kelas. Sebagai guru kelas, menurut Anda, apa yang dapat Anda diskusikan dan harus dilakukan orang tua ketika Anda: 1. merancang dan mengelola kegiatan belajar mengajar yang mendorong beragam siswa untuk berperan aktif dalam pembelajaran ? 2. menggunakan alat bantu dan sumber belajar yang beragam ? 3. memberi kesempatan kepada siswa untuk mengembangkan keterampilan ? 4. memberi kesempatan kepada siswa untuk mengungkapkan gagasannya sendiri secara lisan atau tulisan ? 5. menyesuaikan bahan dan kegiatan belajar dengan kemampuan siswa? 6. mengaitkan kegiatan belajar mengajar dengan pengalaman siswa sendiri ? 7. menilai kegiatan belajar mengajar dan kemajuan belajar siswa secara kontinyu ?

Latihan
Saudara, begitulah bahasan tentang subunit 2. Jelas? Baik, kerjakanlah latihan berikut untuk menguji dan sekaligus memantapkan pemahaman Anda. 1. Seorang dokter sebagai pengurus komite sekolah membantu program pembuatan toilet dengan meniru desain toilet di rumah sakit. Dokter ini kebetulan orang tua salah satu siswa di sekolah tersebut dan menjadi donatur utama sekolah. 2. Salah satu orang tua siswa adalah seorang pemusik. Orang tua ini menyumbangkan keahliannya di bidang musik untuk membantu pelaksanaan ekstrakurikuler di bidang musik Berdasarkan kedua contoh tersebut buatlah komentar tentang keterkaitan peran serta otang tua dalam peningkatan mutu pendidikan di sekolah! Sudah selesai? Bagus! Kini, baningkan jawaban Anda dengan rambu-rambu latihan berikut ini. Kedua contoh di atas menunjukkan peran serta aktif dari orang tua murid. Mereka memiliki insiatif untuk membantu sekolah. Bantuan itu tidak hanya berupa pemikiran atau tenaga, tetapi juga dana.

4 - 16 Unit 4

Rangkuman
Orang tua merupakan salah satu aspek yang penting dalam pelaksanaan MBS. Sebagai pihak yang sangat berkepentingan dengan kemajuan belajar anaknya, orang tua sudah selayaknya dilibatkan secara aktif oleh sekolah untuk membantu peningkatan mutu pendidikan di sekolah. Peran serta mereka tidak hanya berupa dana, tetapi juga [emikiran atau tenaga dalam pembelajaran, perencanaan pengembangan sekolah, dan pengelolaan kelas. Komitmen dan kerjasama sangat diperlukan dalam upaya realisasi peran serta ini. Antara sekolah dan orang tua idealnya saling proaktif. Peran serta orang tua dalam peningkatan mutu pendidikan di sekolah dapat disesuaikan dengan latar belakang sosial ekonomi dan kemampuan orang tua.

Tes Formatif 2
Kerjakanlah tes formatif ini dengan cara memberi tanda silang (X) pada salah satu jawaban yang menurut Anda benar. 1. Peran serta masyarakat dalam MBS dapat dimaknai sebagai berikut. A. Sekolah beserta masyarakat dapat mengembangkan suatu visi pendidikan yang sesuai dengan keadaan setempat dan melaksanakan visi sebut secara mandiri. B. Sekolah mengembangkan suatu visi pendidikan yang sesuai dengan keadaan setempat dan melaksanakan visi sebut secara mandiri. C. Sekolah beserta pemerintah dapat mengembangkan suatu visi pendidikan yang sesuai dengan keadaan setempat dan melaksanakan visi sebut secara mandiri. D. Sekolah beserta komite sekolah dapat mengembangkan suatu visi pendidikan yang sesuai dengan keadaan setempat dan melaksanakan visi sebut secara mandiri. 2. Wujud peran serta orang tua dalam peningkatan mutu pendidikan di sekolah ialah sebagai berikut. A. Kesertaan dalam rapat sekolah B. Kesediaan membayar iuran sekolah, C. Kemauan berperan dalam membangun bangunan fisik sekolah D. Keterlibatan dalam pembelajaran, perencanaan pengembangan sekolah dan pengelolaan kelas.
Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 17

3. Turut mensukseskan dan mendukung implementasi kurikulum yang berlaku di sekolah merupakan peran orang tua siswa dalam: A. pembelajaran. B. erencanaan pengembangan sekolah. C. pengelolaan kelas. D. kesuksesan ujian siswa. 4. Turut serta dalam perancangan laboratorium bahasa untuk menunjang keterampilan bahasa Inggris siswa merupakan : A. pembelajaran. B. perencanaan pengembangan sekolah. C. pengelolaan kelas. D. keterampilan. 5. Turut andil dalam pengadaan majalah dinding dan media pajangan di kelas merupakan peran orang tua siswa dalam: A. pembelajaran. B. perencanaan pengembangan sekolah. C. pengelolaan kelas. D. pengembangan kreativitas siswa. 6. Keterlibatan orang tua dalam pengembangan mutu pendidikan di sekolah dilaksanakan secara : A. bebas dan tidak terikat B. kesadaran pribadi sebagai bentuk tanggung jawab terhadap pendidikan C. atas tekanan sekolah D. atas motivasi kepentingan pribadi 7. Sekelompok orang tua dapat mengadakan pertemuan di luar sekolah untuk turut membahas kemajuan sekolah dengan sepengetahuan kepala sekolah. Upaya itu merupakan bentuk peran serta orang tua yang berkaitan dengan: A. kepedulian pendidikan B. partisipasi kemitraan dengan sekolah C. peningkatan mutu pendidikan D. turut campur dalam urusan sekolah 8. Hal-hal di bawah ini menggambarkan pentingnya peran serta masyarakat dalam pendidikan. A. Rapat sekolah dengan masyarakat untuk pertanggungjawaban sekolah terhadap masyarakat. B. Masyarakat melakukan protes kepada sekolah karena tidak puas terhadap hasil belajar siswa

4 - 18 Unit 4

C. Masyarakat menggunakan layanan pendidikan yang diberikan sekolah D. Masyarakat menyerahkan sepenuhnya pendidikan para siswa kepada guru. 9. Paguyuban orang tua kelas VI menyelenggarakan rapat di salah satu rumah orang tua kelas VI untuk membahas pengumpulan dana penyelenggaraan les tambahan menjelang UAN. Bentuk peran serta orang tua yang seperti itu .... A. dilarang B. diizinkan dengan supervisi kepala sekolah C. didukung sebagai kepedulian terhadap proses pembelajaran D. dicegah karena menyaingi tugas komite sekolah 10. Kepala sekolah mengundang orang tua dan komite sekolah sehubungan dengan akan diselenggarakannya UAS. Berdasatkan hasil tahun sebelumnya ada indikasi angka mengulang di kelas 1-3 sangat tinggi. Guru mengajak kerjasama dengan para orang tua dalam meningkatkan pengawasan kepada siswa-siswa. Respon yang tepat dari orang tua terhadap persoalan tersebut ialah sebagai berikut. A. Orang tua menyerahkan sepenuhnya kepada sekolah agar lebih baik. B. Sesama orang tua mendiskusikannya untuk memberi masukan kepada sekolah C. Orang tua turut berperan serta dalam peningkatan hasil pembelajaran apabila mampu bekerjasama dengan baik dan memberi solusi D. Sekolah mengundang lembaga bimbingan belajar

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 19

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 2, bandingkan jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi ni, hitunglah dengan menggunakan rumus: Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik, dan Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari unit berikutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam sub unit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai. x 100

4 - 20 Unit 4

Subunit 3 Peran Serta Masyarakat
audara, Anda sudah memahami bahwa peran serta masyarakat tidak hanya berupa pemberian bantuan uang atau tenaga, tetapi juga bantuan membimbing siswa di luar sekolah sebagai bagian yang sangat penting. Mereka dapat bekerjasama dalam peningkatan mutu sekolah melalui perencanaan program-program pembelajaran dan kemajuan belajar peserta didik, serta berbagai kegiatan dan keterlibatan secara aktif melalui jalinan komunikasi yang efektif antara sekolah, orang tua, komite dan masyarakat. Program sekolah harus sesuai dengan kebutuhan masyarakat di masa sekarang maupun pada masa yang akan datang. Pengambilan keputusan untuk peningkatan mutu sekolah dilakukan bersama masyarakat. Karena itu pula, sekolah harus berusaha terbuka dan mandiri, serta meningkatkan mutu profesionalisme tenaga pendidiknya. Untuk itu pula, pada subunit ini Anda akan diajak untuk mengkaji peran serta masyarakat yang terdiri atas elemen berikut. 1. Tokoh masyarakat, yaitu para orang tua siswa atau anggota masyarakat lain yang peduli terhadap pendidikan. Mereka berasal dari berbagai kelompok, golongan, pekerjaan, dan profesi. 2. Tokoh agama, seperti para ulama, ustaz, pendeta, dan rohaniwan lainnya. 3. Dunia usaha dan dunia industri, seperti para pemilik usaha toko, pabrik, dealer kendaraan bermotor, dan wiraswastawan yang berada di lingkungan sekolah 4. Lembaga sosial budaya, seperti organisasi profesi, organisasi sosial, para pemuka adat, pimpinan Banjar, RT, RW, PKK, bahkan organisasi seni budaya. Lalu, bagaimana peran serta mereka dalam mendukung peningkatan kualitas pendidikan? Silakan simak sajian berikut ini.

S

Pentingnya Pemberdayaan Masyarakat
Anda tentunya telah membaca UU No. 20/2003 tentang Sisdiknas. Pada Bab XV Pasal 54 dinyatakan bahwa:

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 21

(1) Peran serta masyarakat dalam pendidikan meliputi peran serta perseorangan, kelompok, keluarga, organisasi profesi, pengusaha, dan organisasi kemasyarakatan dalam penyelenggaraan dan pengendalian mutu layanan pendidikan. (2) Masyarakat dapat berperan serta sebagai sumber pelaksana dan pengguna hasil pendidikan. (3) ketentuan mengenai peran serta masyarakat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan (2) diatur lebih lanjut dengan peraturan pemerintah.

Masyarakat merupakan komponen utama terselenggaranya proses pendidikan. Kontribusi masyarakat di lingkungan sekolah perlu dioptimalkan sebagai upaya pemberdayaan dalam rangka mewujudkan visi dan misi sekolah dengan paradigma pendidikan yang baru. Masyarakat dapat memberikan sumbangsihnya kepada sekolah dengan memberikan masukan-masukan terutama dalam penyusunan program-program sekolah. Demikian juga dalam pelaksanaan program, dukungan masyarakat perlu dioptimalkan. Rencana Pengembangan Sekolah dibuat bersama-sama oleh sekolah dan masyarakat, disampaikan secara terbuka, diperbaharui setiap tahun, dan dilaksanakan. Peningkatan peran serta masyarakat dapat dilakukan dalam bentuk peningkatan kondisi lingkungan sekolah yang mendukung pembelajaran anak. Untuk itu, sekolah perlu menggalang hubungan baik dengan masyarakat. Sekolah memiliki program-program yang perlu dipahami masyarakat, dan sekolah juga perlu mendengarkan saran-saran dari masyarakat. Dengan hubungan yang baik antara sekolah dan masyarakat, terjalin persatuan antara guru dan orang tua yang secara bersama-sama dapat memenuhi kebutuhan pendidikan peserta didik dan peningkatan mutu belajar. Selain itu masyarakat dapat memantau dan menilai program-program sekolah agar tercipta transparasi dan akuntabilitas sekolah. Apabila jalinan antara sekolah dan masyarakat tercipta dengan baik, maka dukungan dan bantuan masyarakat terhadap pemeliharaan dan peningkatan program sekolah pun akan kian terbuka. Mengapa masyarakat harus terlibat dalam peningkatan mutu pendidikan di sekolah? Salah satu di antaranya ialah adanya keterbatasan pemerintah dalam pengadaan sarana dan prasarana sekolah. Pendidikan yang baik tentu memerlukan pembiayaan yang tidak sedikit. Simpati masyarakat terhadap sekolah perlu dibangun agar masyarakat juga memberikan kontribusinya secara aktif dan optimal. Melalui keterlibatan masyarakat, maka kegiatan operasional, kinerja, dan produktivitas sekolah diharapkan dapat terbantu. Namun demikian, harus diingat bahwa peran serta, dukungan, dan simpati masyarakat terhadap peningkatan mutu pendidikan tidaklah datang dengan sendirinya. Sekolah perlu secara proaktif dan kreatif
4 - 22 Unit 4

mengembangkan hubungan kerjasama yang harmonis dan sinergis dengan masyarakat. Saudara mahasiswa, Anda harus mencatat bahwa partisipasi masyarakat merupakan keterlibatan masyarakat secara nyata dalam suatu kegiatan. Masyarakat dapat menyumbangkan gagasan, membantu tenaga, memberikan kritik yang membangun, memberikan motivasi, menyumbangkan keahlian, serta memberikan dukungan terhadap pelaksanaan pendidikan. Melihat pentingnya peran masyarakat dalam upaya peningkatan mutu pendidikan, maka pihak sekolah perlu memberdayakan mereka. Partisipasi masyarakat tidak akan muncul sendirinya. Tak sedikit di antara mereka yang masih berpandangan bahwa pendidikan sebatas urusan pemerintah, sekolah, dan para guru. Hal ini banyak terjadi di negara-negara yang sedang berkembang. Berbeda dengan masyarakat pada negara maju dan negara industri. Mereka sadar betul bahwa pendidikan merupakan tanggung jawab bersama. Dalam pelaksanaan MBS, banyak cara untuk memberdayakan masyarakat. Misalnya, dengan cara: (1) melibatkan orang tua dalam mengurus komite sekolah serta tokoh masyarakat untuk membahas perencanaan kegiatan program-program sekolah; (2) membangun prinsip saling menguntungkan antara sekolah dan masyarakat; (3) memanfaatkan tenaga-tenaga terdidik, terampil dan berkecakapan di lingkungan sekolah untuk membantu pengembangan dan pelaksanaan program sekolah; serta (4) menyertakan wakil instansi dan organisasi komite sekolah dalam kegiatan sekolah, seperti ekstrakurikuler atau acara tahunan sekolah. Pemberdayaan komite sekolah ini, sebagaimana tujuan MBS, dimaksudkan untuk menciptakan rasa tanggung jawab melalui administrasi sekolah yang lebih terbuka. Kepala sekolah, guru, dan anggota masyarakat bekerja sama dengan baik untuk membuat Rencana Pengembangan Sekolah. Sekolah memajangkan anggaran sekolah dan perhitungan dana secara terbuka pada papan sekolah. Sudah tentu dalam bekerja komite sekolah mengedepankan prinsip keterbukaan. Keterbukaan ini dapat meningkatkan kepercayaan, motivasi, serta dukungan orang tua dan masyarakat terhadap sekolah. Banyak sekolah yang melaporkan kenaikan sumbangan orang tua untuk menunjang sekolah.

Peran Serta Tokoh Masyarakat dan Tokoh Agama
Saudara, menurut Anda apakah bentuk, fungsi, dan makna yang dapat dipertik dari keterlibatan tokoh masyarakat dan tokoh agama dalam peningkatan mutu pendidikan sebagai wujud konsep MBS. Anda dapat mendiskusikan dengan

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 23

teman sejawat Anda, mencari sumber dari buku dan internet, atau melalui perenungan terhadap pengalaman Anda sendiri selaku guru yang terlibat langsung dan proses pendidikan di sekolah. Berikut ini terdapat daftar checklist yang dapat Anda isi dan komentari setelah mencermati pernyataan-pernyataannya.
Pernyataan Peran serta tokoh masyarakat dan agama tidak hanya berwujud pemberian bantuan uang atau tenaga tetapi juga berupa bantuan secara suka rela membimbing siswa Program sekolah harus sesuai dengan kebutuhan masyarakat baik sekarang maupun masa yang akan datang. Sekolah menerapkan disiplin dan menjunjung tinggi pronsip efisiensi dan efektivitas agar masyarakat memberikan respon positif. Sekolah, Komite sekolah dan Tokoh masyarakat dan agama dapat duduk bersama dalam satu meja untuk membahas pencapaian tujuan sekolah Perlu dikembangkan pengambilan keputusan berdasarkan musyawarah bersama. Program kerja sekolah didiskusikan dengan tokoh masyarakat dan agama agar berorientasi pada peningkatan mutu, bukan untuk kepentingan birokrasi. Keterbukaan dalam laporan pertanggungjawaban untuk semua pihak yang berkepentingan. Checklist [√] Komentar dan Analisis

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

Peran Serta Dunia Usaha dan Industri
Saudara, tentu Anda memahami bahwa pada beberapa negara maju, pendidikan telah menjadi tanggung jawab masyarakat. Dunia usaha dan dunia industri memberikan kontribusi yang sangat besar terhadap pendidikan, baik dalam perencanaan, proses peningkatan kualitas pendidikan, maupun pemanfaatan hasil

4 - 24 Unit 4

pendidikan. Sebagai contoh untuk pendidikan tinggi, peran dunia usaha dan dunia industri dalam membiayai riset-riset ilmiah sangat besar. Demikian pula untuk pendidikan dasar dan menengah, orang tua, masyarakat, perguruan tinggi, dan kelompok-kelompok masyarakat donatur pendidikan jsangat berperan dalam perencanaan, pelaksanaan, sampai monitoring program sekolah. Dengan mencermati peran masyarakat di negara maju serta semangat desentralisasi pendidikan di Indonesia saat ini, diharapkan dunia usaha dan dunia industri juga turut bertanggung jawab atas kemajuan dan peningkatan mutu pendidikan di daerah. Dalam MBS, dunia usaha dan dunia industri dapat dijadikan mitra sekolah sehingga demand approach dapat benar-benar dilaksanakan oleh setiap sekolah dalam hal perbaikan kualitas pendidikan. Dunia usaha dan industri merupakan salah satu stakeholders pendidikan, yang dapat menopang terjadinya pelaksanaan pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Nah, peran serta dunia usaha dan industri dalam MBS dapat diwujudkan dalam bentuk partisipasi penggalangan dana, pengadaan fasilitas sarana dan prasarana sekolah, penciptaan relasi eksternal yang dapat memberikan akses yang lebih luas dalam membangun hubungan sekolah dengan masyarakat, serta membantu pengembangan SDM pendidikan, khususnya yang berkaitan dengan teknik-teknik pengembangan mutu. Pemahaman tentang mutu dari dunia bisnis diaplikasikan dalam dunia pendidikan. Begitulah peran serta dunia usaha dan industri untuk turut serta dalam pengembangan mutu pendidikan melalui MBS.

Peran Serta Kelembagaan Sosial Budaya
Bagaimanakah peran serta kelembagaan sosial budaya? Untuk memahami konsep ini, Anda harus mengenal jenis-jenis instansi-instansi atau kelompokkelompok kelembagaan sosial budaya. Setelah Anda mengenali, temukan jenis-jenis peran serta yang dapat diberikan oleh lembaga sosial budaya, serta menuangkannya ke dalam tabel berikut.
Instansi/Kelompok Tenaga Paguyuban Orang tua siswa Anggota Komite Sekolah Lembaga Adat dan Pikiran Jenis-jenis Peran Serta Keahlian Barang Dana

Lain-lain

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 25

Tokoh Adat Lembaga Keagamaan PKK Kelompok Seni Kelompok Bisnis Organisasi Profesi GNOTA Puskesmas

Selanjutnya, isilah tabel di bawah ini. Mulailah dengan mengidentifikasi siapa dan instansi atau kelompok mana yang mau berperan serta membantu pendidikan. Kemudian, inventarisasilah jenis-jenis peran serta masyarakat yang ada saat ini dan yang diinginkan. Berikutnya adalah menginventarisasi hambatanhambatan dalam peningkatan peran serta masyarakat tersebut, dan menginventarisasi gagasan cara menangani hambatan-hambatan yang ada.
Cara Mendorong 1. Kelompok seni diundang sekolah dalam pertemu-an yang membahas pengadaan ekstrakurikuler kesenian. 2...... Kekuatannya Kelemahannya Hasil yang dicapai

Saudara, itulah kajian tentang peran serta masyarakat dalam peningkatan mutu pendidikan di sekolah. Apabila Anda telah merasa menguasai uraian tersebut, kerjakanlah latihan di bawah ini.
Sebagai guru, tentunya Anda telah mengalami dan mendorong masyarakat untuk berperan serta dalam peningkatan mutu pendidikan di sekolah. Berdasarkan beberapa tabel isian dalam materi yang Anda pelajari tadi, buatlah sebuah rangkuman atau simpulan yang menunjukkan peran-peran serta masyarakat dalam Manajemen Berbasis Sekolah.

4 - 26 Unit 4

Latihan
Apakah Anda menemui kesulitan dalam menjawab latihan ini? Jika ya, cobalah cermati rambu-rambu jawaban di bawah ini. Kesimpulan yang Anda buat harus menunjukkan sebuah temuan dan penguatan terhadap konsep MBS bahwa potensi segenap lapisan masyarakat perlu diberdayakan. Untuk itu, dengan memanfaatkan Analisis SWOT, kajilah kekuatan, kelemahan, ancaman dan tantangan yang ada untuk mendapatkan solusi dalam melibatkan masyarakat.

Rangkuman
Dukungan masyarakat terhadap peningkatan mutu pendidikan sekolah melibatkan peran serta tokoh-tokoh masyarakat dan tokoh agama, dunia usaha dan dunia industri, serta kelembagaan sosial budaya. Penyertaan mereka dalam pengelolaan sekolah hendaknya dilakukan secara integral, sinergis, dan efektif, dengan memperhatikan keterbukaan sekolah untuk menumbuhkan rasa memiliki dan tanggung jawab masyarakat dalam meningkatkan mutu sekolah.

Tes Formatif 3
Kerjakanlah tes formatif ini dengan cara memberi tanda silang (X) pada salah satu pilihan jawaban yang menurut Anda benar. 1. Program kerja sekolah didiskusikan dengan tokoh masyarakat dan agama agar: A. berorientasi pada peningkatan mutu, bukan untuk kepentingan birokrasi. B. tidak ada yang disembunyikan C. mengembangkan keterbukaan D. pendanaan dapat dirancang dengan memperhatikan keuntungan 2. Program sekolah harus sesuai dengan ... A. kebutuhan masyarakat, baik sekarang maupun masa yang akan datang. B. keperluan mendesak C. proyek yang menguntungan sekolah D. bidang mata pelajaran unggulan sekolah 3. Peran serta tokoh masyarakat dan agama tidak hanya berupa pemberian bantuan uang atau tenaga, tetapi juga berupa bantuan .....

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 27

4.

5.

6.

7.

A. mencarikan tenaga pengajar ekstrakurikuler B. mendatangkan penceramah agama C. membimbing siswa secara suka rela D. semua jawaban betul Stakeholders pendidikan meliputi .... A. keluarga dan masyarakat B. sekolah dan pemerintah C. unsur pemerintah, usahawan, orang tua, masyarakat D. tokoh politik dan kalangan ulama Menciptakan suasana belajar di sekolah yang aktif, kreatif, menyenangkan,dan menjunjung tinggi akhlak dan budi pekerti, merupakan ..... A. peran serta tokoh masyarakat dan agama tidak hanya berwujud pemberian bantuan uang atau tenaga tetapi juga berupa bantuan secara suka rela membimbing siswa. B. program sekolah harus sesuai dengan kebutuhan masyarakat baik sekarang maupun masa yang akan datang. C. upaya sekolah dalam menerapkan disiplin dan menjunjung tinggi prinsip efisiensi dan efektivitas agar masyarakat memberikan respon positif. D. ikhtiar sekolah, komite sekolah dan tokoh masyarakat dan agama dapat duduk bersama dalam satu meja untuk membahas pencapaian tujuan sekolah ”Seniman Musik dan Sastrawan Masuk Sekolah” untuk menimbulkan motivasi dan daya apresiasi siswa dapat dibenarkan karena ..... A. kesepakatan orang tua, sekolah, dan komite dalam menunjang program peran serta aktif masyarakat B. bantuan orang tua siswa yang aktif dalam kesenian dalam menunjang program peran serta aktif masyarakat C. perintah dinas pendidikan dalam menunjang program peran serta aktif masyarakat D. inisiatif kepala sekolah yang kebetulan berlatar belakang guru kesenian dalam menunjang program peran serta aktif masyarakat Penerapan konsep Total Quality Management (TQM) yang memiliki korelasi dengan praktik upaya peningkatan mutu pendidikan yang lebih baik. Hal itu dapat diwujudkan sekolah melalui kerja sama dengan : A. dunia industri dan dunia usaha B. orang tua C. masyarakat D. pemerintah

4 - 28 Unit 4

8. Undang-undang No. 20/2003 tentang Sisdiknas pada Bab XV Pasal 54. mengungkap-kan masalah .... A. peran serta masyarakat terhadap pendidikan B. peningkatan mutu pendidikan C. akuntabilitas pendidikan dan masyarakat D. pemerataan kesempatan pendidikan 9. Rencana Pengembangan Sekolah dan RAPBS dibuat oleh... A. sekolah B. kepala sekolah C dinas pendidikan setempat D. kepala sekolah, perwakilan orang tua, komite sekolah 10. Organisasi profesi, organisasi sosial, para pemuka adat, pimpinan Banjar, RT, RW, PKK, dan organisasi seni budaya merupakan ... A. komponen masyarakat B. komponen sosial budaya penunjang sekolah C. lembaga sosial budaya yang dapat bekerja sama dengan sekolah D. elemen masyarakat berbasis sosial budaya sebagai mitra kerja sekolah

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 3, bandingkan jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap subunit 3 ini, hitunglah dengan menggunakan rumus: Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = x 100 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik, dan Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari Sub Unit berikutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam sub unit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 29

Subunit 4 Komite Sekolah
audara mahasiswa, Anda tentunya telah mengenal Dewan Pendidikan dan Komite Sekolah bukan? Dewan Pendidikan dan Komite Sekolah di tingkat satuan pendidikan merupakan bentuk konsep desentralisasi pendidikan baik di tingkat kabupaten/kota dan di sekolah. Dewan Pendidikan dan Komite Sekolah ditetapkan berdasarkan Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 044/U/2002 tanggal 2 April 2002. Anda harus memahami bahwa dalam Keputusan Mendiknas tersebut dinyatakan bahwa peran Dewan Pendidikan dan Komite Sekolah merupakan: (1) advisory agency (pemberi pertimbangan), (2) supporting agency (pendukung kegiatan layanan pendidikan), (3) controlling agency (pengontrol kegiatan layanan pendidikan), dan (4) mediator, penghubung, atau pengait tali komunikasi antara masyarakat dengan pemerintah. Sejalan dengan upaya pemberdayaan dan peningkatan peran masyarakat, sekolah diharapkan dapat membina jalinan kerja sama dengan orang tua dan masyarakat. Sebagai bagian dari konsep MBS, pemberdayaan komite/dewan sekolah ini merupakan bentuk manajemen partisipatif yang melibatkan peran serta masyarakat, sehingga semua kebijakan dan keputusan yang diambil adalah kebijakan dan keputusan bersama dalam rangka mencapai tujuan pendidikan bersama. Pemberdayaan Komite/Dewan Sekolah dapat diwujudkan di antaranya melalui pelibatan mereka dalam penyusunan rencana dan program sekolah, RAPBS, pelaksanaan program pendidikan, dan penyelenggaraan akuntabilitas pendidikan. Sewaktu sekolah ingin membangun sebuah laboratorium IPA, Musala, atau merehabilitasi ruang kelas, pihak sekolah tidak selalu harus turun tangan sendiri baik dalam perencanaan, pendanaan dan pelaksanaannya. Mengandalkan bantuan pemerintah pun tidak hanya memakan waktu lama, tetapi juga mungkin tidak ada dananya. Oleh sebab itulah komite sekolah harus diberdayakan. Komite sekolah bersama kepala sekolah, dewan guru, dan orang tua murid dapat melakukan musyawarah untuk mewujudkan rencana sekolah tersebut. Dengan cara itu di antaranya, komite sekolah dapat diberdayakan dalam menjembatani kepentingan sekolah dan partisipasi masyarakat, khususnya orang tua siswa. Dalam konteks ini, komunikasi antara sekolah dengan masyarakat

S

4 - 30 Unit 4

memiliki peran yang sangat penting. Seorang kepala sekolah dapat “menguasai” guru, staf, dan masyarakat dengan kemampuannya berkomunikasi. Dengan kemampuannya itu pula, kepala sekolah dapat mengkounikasikan program sekolah kepada komite sekolah dan masyarakat. Jadi, melalui komunikasi yang baik, seluruh elemen masyarakat dan sekolah dapat dipersatukan secara harmonis guna mendukung pencapaian mutu pendidikan yang lebih baik.

Pengertian, Komponen, Tugas, serta Fungsi Pokok Komite Sekolah
Apakah Komite Sekolah itu? Istilah komite sekolah saat ini mirip dengan istilah POMG dan BP3 dulu. Komite sekolah merupakan suatu badan atau lembaga nonpolitis dan nonprofit. Komite ini dibentuk berdasarkan musyawarah yang demokratis oleh berbagai pihak yang berkepentingan dengan pendidikan pada tingkat sekolah. Mereka bertanggung jawab membantu sekolah dalam peningkatan kualias pendidikan di sekolah. Menurut UU RI nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, komite sekolah/madrasah adalah lembaga mandiri yang beranggotakan orang tua/wali peserta didik, komunitas sekolah, serta tokoh masyarakat yang peduli pendidikan. Dari pengertian tersebut, Anda dapat simpulkan bahwa komite sekolah terdiri atas unsur: orang tua siswa, wakil tokoh masyarakat (bisa ulama/rohaniwan, budayawan, pemuka adat, pakar atau pemerhati pendidikan, wakil organisasi masyarakat, wakil dunia usaha dan industri, bahkan kalau perlu juga wakil siswa, wakil guru-guru, dan kepala sekolah. Setiap sekolah dapat mengembangkan kepengurusan komite sekolah sesuai dengan kebutuhan dan kesepakatan bersama. Susunan kepengurusan komite sekolah paling tidak terdiri atas: ketua, sekretaris, bendahara, anggota, dan koordinator bidang, bahkan nara sumber ahli jika disepakati. Berbagai unsur masyarakat yang menjadi orang tua siswa dapat berperan serta secara aktif dalam komite sekolah ini. Tugas utama komite sekolah ialah membantu penyelanggaraan pendidikan di sekolah dalam kapasitasnya sebagai pemberi pertimbangan, pendukung program, pengontrol, dan bahkan mediator. Untuk memajukan pendidikan di sekolah, komite sekolah membantu sekolah dalam penyelenggaraan proses belajar mengajar, manajemen sekolah, kelembagaan sekolah, sarana dan prasarana sekolah, pembiayaan pendidikan, dan mengkoordinasikan peran serta seluruh lapisan masyarakat. Kedudukannya sebagai mitra sekolah.

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 31

Pemberdayaan Komite Sekolah dalam Peningkatan Mutu Pendidikan
Saudara, bagaimana memberdayakan komite sekolah untuk membantu peningkatan mutu pendidikan di sekolah? Cobalah Anda cermati pertanyaan berikut untuk merancang sebuah konsep pemberdayaan Komite Sekolah. 1. Masalah-masalah apa yang biasanya dihadapi Komite Sekolah dalam membantu sekolah meningkatkan mutu pendidikannya ? 2. Cobalah mendefinisikan masalah tersebut ! 3. Cobalah lebih menspesifikasi masalah tersebut ! 4. Apakah Anda sudah mengenali masalahnya dan apa solusinya? Berdasarkan yang Anda buat pada nomor 4, cobalah rancang bagaimana memberdayakan komite sekolah. Pada dasarnya pemberdayaan komite sekolah dalam konteks MBS adalah melalui koodinasi dan komunikasi. Koordinasi yang dilakukan kepala sekolah dengan para guru dan masyarakat dapat dilakukan secara vertikal, horisontal, fungsional, dan diagonal. Koordinasi dapat juga dilakukan secara internal dan eksternal. Koordinasi dilakukan secara terus menerus sebagai upaya konsolidasi untuk memperkuat kelembagaan dalam mencapai tujuan. Contoh, mengadakan pertemuan informal antara para pejabat, serta mengadakan rapat, baik rapat koordinasi antara kepala sekolah dengan guru, dengan komite sekolah, maupun dengan orang tua siswa, baik secara reguler maupun insidental. Pemberdayaan dapat pula dilakukan dengan menjalin komunikasi yang baik. Komunikasi dalam konteks tatakrama profesional dapat meningkatkan hubungan baik antara pimpinan sekolah dengan para guru dan staf, dan pihak sekolah dengan komite sekolah. Dalam berkomunikasi, kepala sekolah perlu: (a) bersikap terbuka, (b) mendorong para guru untuk mau dan mampu memecahkan masalah-masalah pembelajaran dan kependidikan, (c) mendorong pengembangan potensi akademik dan profesional melalui pertemuan dengan komite sekolah maupun organisasi profesi, serta (d) memotivasi tenaga pendidik dan kependidikan untuk terus mengembangkan diri. Saudara, sekarang coba perhatikan tabel di bawah ini. Seandainya Anda setuju dengan pernyataan yang berada pada kolom pertama perihal bagaimana komite sekolah memberikan kontribusi kepada sekolah, maka berilah tanda cek (V) pada kolom di sebelahnya.

4 - 32 Unit 4

Kegiatan Komite Sekolah Menyelenggarakan rapat-rapat sesuai dengan program yang ditetapkan Bersama-sama sekolah merumuskan dan menetapkan visi dan misi Bersama-sama sekolah menyusun standar pelayanan pembelajaran di sekolah Bersama-sama sekolah menyusun rencana strategis pengembangan sekolah Bersama-sama sekolah menyusun dan menetapkan program rencana tahunan termasuk RAPBS Membahas dan turut menetapkan pemberian kesejahteraan berupa honorarium yang diperoleh dari masyarakat kepada kepala sekolah, tenaga guru, dan tenaga administrasi sekolah. Bersama-sama sekolah mengembangkan potensi ke arah prestasi unggulan, baik yang bersifat kurikuler maupun ekstrakurikuler. Menghimpun dan menggali sumber dana dari masyarakat untuk meningkatkan kualitas pelayanan sekolah. Mengelola kontribusi masyarakat berupa uang yang diberikan kepada sekolah Mengelola kontribusi masyarakat berupa tenaga dan pikiran yang diberikan kepada sekolah Mengevaluasi program sekolah secara profesional sesuai kesepakatan dengan pihak sekolah, yang meliputi: pengawasan penggunaan sarana dan prasarana sekolah, pengawasan keuangan baik secara berkala maupun berkelanjutan Melakukan identifikasi berbagai masalah dan memecahkan bersama-sama dengan pihak sekolah Membangun jaringan kerjasama dengan pihak luar sekolah yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas pendidikan di sekolah

Checklist

Setelah Anda mengkajinya, maka Anda dapat membuat sebuah kesimpulan, bagaimana peran komite sekolah dalam pengembangan Manajemen Berbasis Sekolah. Sekarang Anda akan mencermati pula secara keseluruhan indikator kinerja Komite Sekolah sebagaimana dikembangkan oleh Tim Pengembangan Dewan Pendidikan dan Komite Sekolah Ditjen Dikdasmen Depdiknas. Perhatikan tabel di bawah ini.
PERAN KOMITE SEKOLAH Badan Pengontrol (Controlling Agency) FUNGSI MANAJEMEN PENDIDIKAN 1. Mengontrol perencanaan pendidikan di sekolah INDIKATOR KINERJA Mengontrol proses pengambilan keputusan di sekolah. Mengontrol kualitas

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 33

PERAN KOMITE SEKOLAH

FUNGSI MANAJEMEN PENDIDIKAN

INDIKATOR KINERJA kebijakan di sekolah. Mengontrol proses perencanaan pendidikan di sekolah Pengawasan terhadap kualitas perencanaan sekolah Pengawasan terhadap kualitas program sekolah. Memantau organisasi sekolah Memantau penjadwalan program sekolah Memantaua alokasi anggaran untuk pelaksanaan program sekolah. Memantau sumber daya pelaksana program sekolah. Memantau partisipasi stakeholder pendidikan dalam pelaksanaan program sekolah. Memantau hasil ujian akhir. Memanatau angka partisipasi sekolah Memantau angka mengulang sekolah Memantau angka bertahan di sekolah. a. Identifikasi sumber daya pendidikan dalam masyarakat. b. Memberikan masukan untuk penyusunan RAPBS.

2. Memantau pelaksanaan program sekolah

3. Memantau out put pendidikan

Badan Pertim-bangan (Advisory Agency )

1. Perencanaan sekolah

4 - 34 Unit 4

PERAN KOMITE SEKOLAH

FUNGSI MANAJEMEN PENDIDIKAN c.

INDIKATOR KINERJA Menyelenggarakan rapat RAPBS (sekolah, orang tua siswa, masyarakat) d. Memberikan pertimbangan perubahan RAPBS. e. Ikut mengesahkan RAPBS bersama kepala sekolah.

2. Pelaksanaan Program a. Kurikulum b. PBM c. Penilaian

3. Pengelolaan Sumber daya Pendidikan a. SDM b. S/P c. Anggaran

1. Memberikan masukan terhadap proses pengelolaan pendidikan di sekolah. 2. Memberikan masukan terhadap proses pembelajaran kepada para guru. a. Identifikasi potensi sumber daya pendidikan dalam masyarakat. b. Memberikan pertimbangan tentang tenaga kependidikan yang dapat diperbantukan di sekolah. c. Memberikan pertimbangan tentang sarana dan prasarana yang dapat diperbantukan di sekolah. d. Memberikan

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 35

PERAN KOMITE SEKOLAH

FUNGSI MANAJEMEN PENDIDIKAN

INDIKATOR KINERJA pertimbangan tentang anggaran yang dapat dimanfaatkan di sekolah.

Badan Pendukung (Supportinng Agency)

1. Pengelolaan Sumber
Daya

a. Memantau kondisi
ketenagaan pendidikan di sekolah.

b. Mobilisasi guru
sukarelawan untuk menanggulangi kekurangan guru di sekolah.

2. Pengelolaan Sarana
dan Prasarana

c. Mobilisasi tenaga
kependidikan non guru untuk mengisi kekurangan di sekolah.

a. Memantau kondisi
sarana dan prasarana yang ada di sekolah.

3. Pengelolaan Anggaran

b. Mobilisasi bantuan
sarana dan parasarana sekolah.

c. Mengkoordinasi
dukungan sarana dan parasarana sekolah

d. Mengevaluasi
pelaksanaan dukungan sarana dan prasarana sekolah.

a. Memantau kondisi
anggaran pendidikan di sekolah.

b. Memobilisasi
dukungan terhadap

4 - 36 Unit 4

PERAN KOMITE SEKOLAH

FUNGSI MANAJEMEN PENDIDIKAN

INDIKATOR KINERJA anggaran pendidikan di sekolah.

c. Mengkoordinasikan
dukungan terhadap anggaran pendidikan di sekolah.

d. Mengevaluasi
pelaksanaan dukungan anggaran di sekolah. Badan Penghubung (Mediator Agency) 1. Perencanaan a. Menjadi penghubung antara Komite Sekolah dengan masyarakat, Komite Sekolah dengan sekolah, dan Komite Sekolah dengan Dewan Pendidikan. b. Mengidentifikasi aspirasi masyarakat untuk perencanaan pendidikan. c. Membuat usulan kebijakan dan program pendidikan kepada sekolah d. Mensosialisasikan kebijakan dan program sekolah kepada masyarakat e. Memfasilitasi berbagai masukan kebijakan program terhadap sekolah f. Menampung pengaduan dan keluhan terhadap kebijakan dan program

2. Pelaksanaan program

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 37

PERAN KOMITE SEKOLAH

FUNGSI MANAJEMEN PENDIDIKAN

INDIKATOR KINERJA sekolah g. Mengkomunikasikan pengaduan dan keluhan masyarakat terhadap sekolah h. Mengindentifikasi kondisi sumber daya di sekolah i. Mengidentifikasi subersumber daya masyarakat j. Memobilisasi bantuan masyarakat untuk pendidikan di sekolah k. Mengkoordinasikan bantuan masyarakat

3. Pengelolaan Sumber Daya pendidikan

Latihan
Setelah Anda mengkaji materi pada subunit ini, jawablah pertanyaan berikut menurut bahasa Anda sendiri. 1. Sejauh manakah komite sekolah berperan dalam konteks MBS terutama dalam peningkatan mutu pendidikan di sekolah ? 2. Sebutkan peran-peran komite sekolah sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya. Jika Anda kesulitan menjawab pertanyaan dalam latihan tersebut, cermatilah rambu-rambu jawaban di bawah ini. 1. Tugas utama komite sekolah ialah membantu penyelenggaraan pendidikan di sekolah dalam kapasitasnya sebagai pemberi pertimbangan, pendukung program, pengontrol, dan bahkan sebagai mediator. Untuk memajukan pendidikan di sekolah, maka komite sekolah ini membantu keberhasilan penyelenggaraan proses belajar mengajar, manajemen sekolah, kelembagaan sekolah, sarana dan prasarana sekolah, pembiayaan pendidikan,dan mengkoordinasikan peran serta masyarakat. Kedudukan komite sekolah adalah sebagai mitra pihak sekolah.

4 - 38 Unit 4

2. Komite sekolah berperan sebagai badan pertimbangan, badan pendukung, badan pengontrol, dan badan penghubung.

Rangkuman
Manajemen Berbasis Sekolah dapat berjalan dengan baik apabila komite sekolah diberdayakan secara optimal. Komite sekolah dbentuk sebagai mitra sekolah dalam mengembangkan diri menuju peningkatan kualitas pendidikan. Dalam pelaksanaannya komite sekolah bekerja berdasarkan fungsi-fungsi manajemen. Sebagai mitra sekolah, komite sekolah memiliki peran sebagai (1) advisory agency (pemberi pertimbangan), (2) supporting agency (pendukung kegiatan layanan pendidikan), (3) controlling agency (pengontrol kegiatan layanan pendidikan), dan (4) mediator atau penghubung atau pengait tali komunikasi antara masyarakat dengan pemerintah. Sejalan dengan upaya memberdayakan dan meningkatkan peran masyarakat, sekolah diharapkan dapat membina jalinan kerjasama dengan orang tua dan masyarakat. Sebagai bagian dari konsep Manajemen Berbasis Sekolah, pemberdayaan komite/dewan sekolah ini merupakan wujud manajemen partisipatif yang melibatkan peran serta masyarakat, sehingga semua kebijakan dan keputusan yang diambil adalah kebijakan dan keputusan bersama dalam rangka mencapai tujuan pendidikan.

Tes Formatif 4
Kerjakanlah tes formatif ini dengan cara memberi tanda silang (X) pada salah satu jawaban yang menurut Anda benar. 1. Komite sekolah dibentuk dengan perannya sebagai .... A. mitra sekolah dalam mengembangkan diri menuju peningkatan kualitas pendidikan. B. penghubung sekolah dengan orang tua dalam mengembangkan diri menuju peningkatan kualitas pendidikan. C. penilai sekolah dalam mengembangkan diri menuju peningkatan kualitas pendidikan. D. penghubung sekolah dengan orang tua dalam mengembangkan diri menuju peningkatan kualitas pendidikan.

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 39

2. Dalam pelaksanaan MBS, komite sekolah merupakan .... A. mitra sekolah dalam mengembangkan diri menuju peningkatan kualitas pendidikan. B. representasi dari berbagai kalangan masyarakat C. wujud pemberdayaan sekolah D. upaya pemberdayaan masyarakat dalam mengembangkan diri menuju peningkatan kualitas pendidikan. 3. Memantau kondisi anggaran pendidikan di sekolah merupakan salah satu fungsi komite sekolah sebagai .... A. advisory agency B. supporting agency C. mediator agency D. controlling agency 4. Mensosialisasikan kebijakan dan program sekolah kepada masyarakat, memfasilitasi berbagai masukan kebijakan program terhadap sekolah, menampung pengaduan dan keluhan terhadap kebijakan dan program sekolah, serta mengkomunikasikan pengaduan dan keluhan masyarakat terhadap sekolah, merupakan peran komite sekolah sebagai ..... A. advisory agency B. supporting agency C. mediator agency D. controlling agency 5. Memberikan masukan terhadap proses pembelajaran kepada para guru merupakan fungsi komite sekolah sebagai ..... A. advisory agency B. supporting agency C. mediator agency D. controlling agency 6. Dasar hukum tentang komite sekolah ialah ...... A. Undang-undang RI No. 20/2003 tentang Sisdiknas B. Peraturan Menteri C. Peraturan Daerah D. Keputusan Presiden 7. Sekolah memasukkan penerbit dalam komite sekolah. Penerbit memberikan sumbangan keuangan untuk sekolah. Para guru menuliskan buku-buku panduan berbagai mata pelajaran yang akan diterbitkan oleh penerbit tersebut. Upaya tersebut merupakan ....

4 - 40 Unit 4

A. Pelibatan komite sekolah dalam pengembangan pendidikan sekolah B. Pemanfaatan komite sekolah dalam pengembangan pendidikan sekolah C. Pendayagunaan komite sekolah untuk pencapaian tujuan pendidikan D. Penggunaan kesempatan untuk pengembangan pendidikan sekolah 8. Sebagai bagian dari konsep Manajemen Berbasis Sekolah, pemberdayaan komite/dewan sekolah ini merupakan wujud dari .... A. manajemen praktis B. manajemen kritis C. manajemen partisipatif D. manajemen mutu 9. Mengelola kontribusi masyarakat berupa uang yang diberikan kepada sekolah merupakan : A. salah satu tugas guru B. salah satu tugas kepala sekolah C. salah satu tugas komite sekolah D. salah satu tugas keterlibatan orang tua 10. Pada dasarnya upaya memberdayakan komite sekolah dalam konteks MBS dilakukan melalui ..... A. koodinasi dan komunikasi B. penguatan C. pengambilan keputusan D. pengorganisasian komite

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 41

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 4, bandingkan jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Subunit 4, hitunglah dengan menggunakan rumus: Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = x 100 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik, dan Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari Unit berikutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam sub unit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

4 - 42 Unit 4

Kunci Jawaban Tes Formatif
Kunci Tes Formatif 1 5. D 6. A 7. C 8. A 9. A Kunci Tes Formatif 2 1. A 2. D 3. A 4. B 5. C Kunci Tes Formatif 3 8. A 9. A 10. C 11. C 12. C Kunci Tes Formatif 4 1. A 2. A 3. D 4. C 5. A 6. A 7. A 8. C 9. A 10. A

6. B 7. C 8. A 9. C 10. C

6. A 7. A 8. A 9. D 10. C

6. A 7. A 8. C 9. C 10. A

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 43

Daftar Pustaka
Abu Duhou, I. 2002. Manajemen Berbasis Sekolah. Terjemahan Noryamin Aini, dkk. Jakarta: Logos. Danim, Sudarwan. 2006. Visi Baru Manajemen Sekolah dari Unit Birokrasi ke Lembaga Akademik. Jakarta: Bumi Aksara. Departemen Pendidikan Nasional. 2001. Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Sekolah. Jakarta: Depdiknas Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah, Direktorat Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama. Fatah, Nanang. 2004. Konsep Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) dan Dewan Sekolah. Bandung: Pustaka Bani Quraisy Mulyasa, E. 2006. Manajemen Berbasis Sekolah. Bandung: Rosda Sediono, dkk. 2003. Paket Pelatihan Awal untuk Sekolah dan Masyarakat Menciptakan Masyarakat Peduli Pendidikan Anak Program MBS. Jakarta: Depdiknas, Unesco, Unicef, Nzaid. Suderajat, Hari. 2005. Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Sekolah. Bandung: Cipta Cekas Grafika.

4 - 44 Unit 4

Glosarium
Peran Serta Masyarakat Akuntabilitas : kontribusi atau sumbangan dan keikutsertaan masyarakat dalam menunjang sesuai hal atau kegiatan, termasuk dalam upaya peningkatan mutu pendidikan. kemampuan dalam memberikan informasi, penjelasan, pertanggungjawaban kinerja kepada berbagai pihak yang berkepentingan atau kepada stakeholders pendidikan. sebuah pendekatan dalam melakukan analisis suatu kebijakan publik dengan menekankan pengkajian kepada aspek kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman. Kekuatan dan Kelemahan berasal dari aspek internal, sedangkan Peluang dan Ancaman bersumber kepada eksternal. singkatan dari Total Quality Management, yaitu manajemen mutu terpadu yang dilakukan oleh setiap tingkatan manajemen dan bagian-bagian dalam sebuah sistem kelembagaan dengan tujuan untuk memberikan layanan yang memuaskan terhadap pengguna atau costumer. Dalam bidang pendidikan, pengguna internal adalah siswa dan pengguna eksternal adalah masyarakat. disebut pula komite sekolah sebagaimana dalam UU Sisdiknas. Ada pula Komite Madrasah. Komite Sekolah/ Madrasah adalah lembaga mandiri yang beranggotakan orang tua/wali peserta didik, komunitas sekolah, serta tokoh masyarakat yang peduli pendidikan. tugas dan peran yang melekat pada komite sekolah dalam menjalankan tugasnya. Fungsi komite sekolah meliputi fungsi: advisory agency atau fungsi yang bekaitan dengan pemberian pendapat, saran, dan masukan kepada sekolah; supporting agency yaitu fungsi pendukung terhadap segala kebijakan sekolah yang mendukung peningkatan kualitas pendidikan; mediator agency yaitu fungsi komite sekolah yang menjembatani kepentingan sekolah dengan stakeholders pendidikan; serta controlling agency adalah fungsi pengontrol bagi jalan pelaksanaan pendidikan di sekolah

:

Analisis SWOT

:

TQM

:

Dewan Sekolah

:

Fungsi Komite Sekolah

:

Manajemen Berbasis Sekolah

4 - 45

dan akuntabilitasnya

4 - 46 Unit 4

Unit

5

PENINGKATAN PROFESIONALISME TENAGA PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN
Arief Budi Wuriyanto Pendahuluan
audara, Anda tentunya telah membaca Undang-Undang No. l4 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, bukan? Guru sebagai pendidik merupakan pekerjaan profesional. Undang-undang tersebut menjelaskan bahwa profesional adalah pekerjaan atau kegiatan yang dilakukan seseorang dan menjadi sumber penghasilan kehidupan yang memerlukan keahlian, kemahiran, dan kecakapan yang memenuhi standar mutu atau norma tertentu serta memerlukan pendidikan profesi. Sementara itu, Undang-undang No.20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional membedakan pengertian tenaga pendidik dengan tenaga kependidikan. Pendidik adalah tenaga kependidikan yang berkualifikasi sebagai guru, dosen,konselor, pamong belajar, widyaiswara, tutor, instruktur, fasilitator, dan sebutan lain yang sesuai dengan kekhususannya serta berpartisipasi dalam menyelengarakan pendidikan. Sedangkan tenaga kependidikan adalah anggota masyarakat yang mengabdikan diri dan diangkat untuk menunjang penyelenggaraan pendidikan. Kemampuan tenaga pendidik dan tenaga kependidikan adalah kompetensi yang terus berkembang. Oleh karena itu, profesionalisme tenaga pendidik dan tenaga kependidikan perlu terus ditingkatkan. Bagaimana cara peningkatan profesionalisme tersebut? Unit 5 yang terdiri 2 subunit ini akan membahas peningkatan profesionalisme tenaga pendidik dan tenaga kependidikan, khususnya dalam kaitannya dengan konteks Manajemen Berbasis Sekolah. Anda akan memperoleh materi kajian ini dengan lebih baik apabila Anda juga dapat mempelajarinya dari WEB dan Video yang telah disediakan. Untuk keberhasilan Anda dalam mempelajari unit ini, perhatikanlah saran-saran sebagai berikut. 1. Catatlah butir-butir penting dalam unit ini.

S

Manajemen Berbasis Sekolah

5-1

2. Bandingkan apa yang Anda pelajari dengan kondisi riil penyelenggaraan pendidikan di sekolah Anda. 3. Mantapkan dan ujilah pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan dan tes formatif yang tersedia pada setiap akhir subunit. Kemudian, untuk mengecek hasil jawaban Anda, lihatlah kunci latihan dan kunci tes formatif yang tersedia. Saudara, pengalaman Anda sebagai guru akan membantu mempermudah mempelajari Unit 5 ini. Selamat belajar.

5 - 2 Unit 5

Subunit 1 Profesionalisme Tenaga Pendidik

T

entunya Anda sudah memahami apa itu tenaga pendidik dan apa itu tenaga kependidikan. Dalam menciptakan kualitas pendidikan, peningkatan kualitas profesionalisme tenaga pendidik dan kependidikan merupakan sebuah keniscayaan. Cobalah Anda buka pasal 42 ayat 1 UU Nomor 20/2003 tentang Sisdiknas. Di situ dinyatakan bahwa pendidik harus memiliki kualifikasi minimum dan sertifikasi sesuai dengan jenjang kewenangan mengajar, sehat jasmani dan ruhani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Pada pasal 43 ayat 1 ditegaskan bahwa promosi dan penghargaan bagi pendidik dan tenaga kependidikan dilakukan berdasarkan latar belakang pendidikan, pengalaman, kemampuan, dan prestasi kerja dalam bidang pendidikan. Oleh sebab itu, sekolah perlu berupaya secara terusmenerus memberdayakan dan meningkatkan kompetensi dan profesionalisme tenaga pendidik dan tenaga kependidikan. Tentunya Anda ingat, bahwa profesionalisme guru merupakan tujuan dari pembinaan ketenagaan untuk dapat menjawab segala tantangan dan perubahan sosial yang terjadi. Secara teoretis, karakteristik profesi meliputi (1) kemampuan intelektual yang diperoleh melalui pendidikan akademik, (2) memiliki pengetahuan khusus, (3) memiliki pengetahuan praktis yang langsung dapat digunakan oleh orang lain, (4) memiliki teknik kerja yang dapat dikomunikasikan, (5) memiliki kapasitas mengorganisasikan kerja secara mandiri, dan (6) altruisme yaitu mementingkan kepentingan orang lain, serta (7) memiliki etik.

Pengertian Tenaga Pendidik
Menurut Undang-undang RI nomor 20 Tahun 2003, Tenaga Pendidik adalah tenaga kependidikan yang berkualifikasi sebagai guru, dosen, konselor, pamong belajar, widyaiswara, tutor, instruktur, fasilitator dan sebutan lain yang sesuai dengan kekhususannya, serta berpartisipasi dalam penyelenggaraan pendidikan. Pendidik merupakan tenaga profesional yang bertugas merencanakan dan melaksanakan proses

Manajemen Berbasis Sekolah

5-3

pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, melakukan pembimbingan dan pelatihan, serta melakukan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat terutama bagi pendidik pada perguruan tinggi. Mengingat peran yang diembannya, pendidik berkewajiaban menciptakan suasana pendidikan yang bermakna, menyenangkan, kreatif, dinamis, dan dialogis. Ia mempunyai komitmen secara profesional untuk meningkatkan mutu pendidikan, memberi teladan dan menjaga nama baik lembaga, profesi, dan kedudukan sesuai dengan kepercayaan yang diberikan kepadanya. Pendidik mempunyai dua arti, yaitu arti yang luas dan arti yang sempit. Dalam arti luas, seorang pendidik adalah semua orang yang berkewajiban membina peserta didik. Dalam arti sempit, pendidik adala orang yang dengan sengaja dipersiapkan menjadi guru atau dosen. Guru dan dosen adalah jabatan profesional, sebab mereka mendapatkan tujangan prefoseional. Sebagai seorang profesional, pendidik memiliki ciri-ciri seperti yang dikembangkan oleh Ikatan Sarjana Pendidikan Indonesia (1991). 1. Memiliki fungsi dan signifikansi sosial. 2. Memiliki keahlian dan keterampilan tingkat tertentu. 3. Memperoleh keahlian dan keterampilan melalui metode ilmiah. 4. Memiliki disiplin ilmu. 5. Memiliki latar pendidikan perguruan tinggi. 6. Memiliki etika profesi yang dikontrol organisasi profesi. 7. Bebas memutuskan sendiri dalam memecahkan masalah yang berkaitan dengan pekerjaannya. 8. Mempunyai nilai sosial di masyarakat. 9. Berhak mendapatkan imbalan yang layak. Untuk memperkuat keprofesionalitasannya, seorang pendidik (Pidarta, 1997) perlu: (1) memiliki sikap suka belajar, (2) mengetahui cara belajar, (3) memiliki rasa percaya diri, (4) mencintai prestasi tinggi, (5) memiliki etos kerja produktif dan kreatif, serta (6) puas terhadap kesuksesan yang dicapai dan berusaha meningkatkannya Nah, setelah mencermati pengertian tersebut, Anda dapat membuat sebuah pemahaman bagaimana peran pendidik dalam meningkatkan mutu pendidikan di sekolah sebagai bagian dari Manajemen Berbasis Sekolah. Karena pendidik berkaitan pula dengan masyarakat terutama dengan orang tua siswa, maka seorang pendidik : 1. bertindak sebagai mitra orang tua peserta didik; 2. melaksanakan disiplin yang permisif;

5 - 4 Unit 5

3. memberi kesempatan kepada peserta didik untuk mengakualisasikan potensi diri anak didik masing-masing; 4. mengembangkan bakat peserta didik; 5. melakukan dialog atau bertukar pikiran secara kritis dengan peserta didik; serta 6. memperhatikan dan membina perilaku nyata agar positif pada setiap peserta didik (Pidarta, 1997).

Pengembangan Kinerja Tenaga Pendidik
Menurut UU Nomor 20/2003 tentang Sisdiknas, dalam pengembangan kinerja tenaga pendidik, ia berhak untuk memperoleh pembinaan karier sesuai dengan tuntutan pengembangan kualitas. Untuk itu, ia diberi kesempatan untuk menggunakan sarana dan prasrana serta fasilitas pendidikan untuk menunjang kelancaran pelaksanaan tugasnya. Namun demikian, pengembangkan kinerja tenaga pendidik harus beranjak dari kualifikasi minimum yang dimilikinya dan sertifikasi yang sesuai dengan jenjang kewenangan mengajar, sehat jasmani dan ruhani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Promosi dan penghargaan bagi pendidik dan tenaga kependidikan dilakukan berdasarkan latar belakang pendidikan, pengalaman, kemampuan dan prestasi mereka di bidang pendidikan. Pengembangan kinerja tenaga pendidik, juga terkait dengan kompetensi yang harus diemban, yaitu kompetensi pedagogik, kompetesi sosial, kompetensi intelektual. Dalam menjalankan tugas, komitmen dan dedikasi pendidik dan tenaga kependidikan terhadap pekerjaan merupakan indikator penting dalam pengembangan kinerja. Indikator itu misalnya: penuh dengan ide, kreatif, inovatif, toleran, kreatif, disiplin, evaluatif, kooperatif. Seorang pendidik harus senantiasa mengembangkan kinerjanya secara konsisten dan berkelanjutan mengingat peranannya sebagai: (1) manajer pendidikan atau pengorganisasi kurikulum, (2) fasilitator pendidikan, (3) pelaksana pendidikan, (4) pembimbing atau supervisor para siswa, (5) penegak disiplin siswa, (6) model perilaku yang akan ditiru siswa, (7) konselor, (8) evaluator, (9) petugas tata usaha kelas, (10) komunikator dengan orang tua siswa dan masyarakat, (11) pengajar untuk meningkatkan profesi secara berkelanjutan, serta anggota profesi pendidikan. (Pidarta, 1997). Dalam mencapai usaha optimal tujuan pendidikan, peran guru dan kinerjanya merupakan hal yang sangat penting. Secara ideal seorang pendidik diharapkan memiliki nilai-nilai kinerja positif seperti: prestasi kerja, rasa tanggung jawab, ketaatan, kejujuran,

Manajemen Berbasis Sekolah

5-5

kerjasama, prakarsa, dan kepemimpinan. Hal-hal tersebut merupakan indikator kinerja seorang pendidik, selain latar belakang akademik dan keterampilan khusus yang dimilikinya. Untuk itu, segala upaya untuk memacu kinerja pendidik agar menjadi profesional akan sangat dipengaruhi oleh keterlaksanaan MBS, misalnya dalam kaitan dengan pemenuhan kebutuhan sarana dan prasarana pendidikan yang memperlancar tugas guru, perancangan proses belajar mengajar yang memacu metode kerja guru semakin kreatif, meningkatkan kemampuan akademik guru melalui program in job training sehingga mamacu kemampuan sumber daya manusia kependidikan, serta meningkatkan motivasi dan gairah kerja guru Saudara, pada dasarnya upaya memberdayakan kinerja tenaga pendidik dalam konteks MBS adalah melalui koodinasi dan komunikasi. Koordinasi yang dilakukan kepala sekolah dengan para guru dan masyarakat dapat secara vertikal, horisontal, fungsional dan diagonal. Koordinasi dapat juga dilakukan secara internal dan eksternal, dan secara terus menerus sebagai langkah konsolidasi dalam memperkuat kelembagaan untuk mencapai tujuan. Contohnya, mengadakan pertemuan informal dengan para pejabat, mengadakan rapat baik rapat koordinasi antara kepala sekolah dengan guru, dengan komite sekolah, maupun dengan orangtua siswa. Pada dasarnya ada tiga kegiatan penting yang diperlukan pendidik untuk meningkatkan kualitas sehingga dapat meningkatkan pangkatnya sampai pada jenjang kepangkatan tertinggi. Pertama, memperbanyak tukar pikiran tentang hal-hal yang berkaitan dengan pengalaman mengembangkan materi pembelajaran dan berinteraksi dengan peserta didik. Tukar informasi ini bisa dilakukan melalui KKG dan kegiatan ilmiah dengan topik bersifat aplikatif. Kedua, melakukan penelitian misalnya melalui Penelitian Tindakan (Action Research) dan sosialisasi hasil penelitian dalam pertemuan ilmiah. Ketiga, membiasakan diri mengkomunikasikan hasil penelitian yang dilakukan melalui media cetak agar dapat diakses secara luas.

Peningkatan Profesionalisme Tenaga Pendidik
Berdasarkan pengalaman, Anda pasti telah memahami bagaimana peningkatan profesionalisme tenaga pendidik itu dilakukan, mula dari kegiatan rutin sampai pelatihan dan pendidikan lanjut. Peningkatan profesionalisme tenaga pendidik sangat berkaitan erat dengan empat kriteria kinerja, yaitu karakteristik tenaga pendidik, proses-proses peningkatan profesionalisme, hasil dan kombinasi di antara ketiganya. Kualitas kerja perlu tenaga pendidik, kemampuan komunikasi, insiatif, dan motivasi kerja, termasuk hal yang

5 - 6 Unit 5

perlu diperhatikan. Seorang tenaga pendidik harus memahami tugas dan tanggung jawabnya, memiliki kemampuan mengajar sesuai dengan bidangnya, mempunyai semangat tinggi, serta memiliki insiatif dan kemauan tinggi, sehingga ia memiliki energi yang optimal dalam menjalankan tugas profesionalismenya. Ada sejumlah hal yang perlu Anda cermati untuk meningkatkan profesionalisme tenaga pendidik. 1. Senantiasa belajar dari pekerjaan sehari-hari. 2. Melakukan observasi kegiatan manajemen pendidikan secara terencana. 3. Membaca berbagai hal yang berkaitan dengan dunia pendidikan atau pross-proses pembelajaran yang sedang dilaksanakan. 4. Memanfaatkan hasil-hasil penelitian pendidikan orang lain. 5. Berfikir untuk kelangsungan dan aplikasi pendidikan di masa mendatang. 6. Merumuskan ide-ide yang dapat diujicobakan. Dalam upaya pembinaan dan peningkatan profesionalisme tenaga pendidik, perlu pula dilakukan melalui pengembangkan konsep kesejawatan yang harmonis dan objektif. Untuk itu, diperlukan adanya sinergi dengan sebuah wadah organisasi (kelembagaan) para pendidik, dengan bentuk dan mekanisme kegiatan yang jelas, serta standar profesi yang dapat diterapkan secara praktis. Beberapa upaya lain yang dapat dilakukan untuk meningkatkan profesionalisme tenaga pendidik adalah sebagai berikut. 1. Meningkatkan kualitas dan kemampuan dalam pelaksanaan proses pembelajaran. 2. Berdiskusi tentang rencana pembelajaran. 3. Berdiskusi tentang substansi materi pelajaran. 4. Berdiskusi tentang pelaksanaan proses belajar mengajar termasuk evaluasi pengajaran. 5. Melaksanakan onservasi aktivitas rekan sejawat di kelas. 6. Mengembangkan kompetensi dan performansi guru. 7. Mengkaji jurnal dan buku pendidikan. 8. Mengikuti studi lanjut dan pengembangan pengetahuan melalui kegiatan ilmiah. 9. Melakukan penelitian. 10. Menulis artikel. 11. Menyusun laporan penelitian. 12. Menyusun makalah. 13. Menyusun laporan atau review buku (Pidarta, 1997).

Manajemen Berbasis Sekolah

5-7

Peran dan Fungsi Kelembagaan Profesi dalam Peningkatan Profesionalisme Tenaga Pendidikan
Saudara, tentu Anda telah paham bahwa terdapat sejumlah mekanisme yang telah dikembangkan di Indonesia untuk menunjang pengembangan kemampuan profesional guru atau tenaga pendidikan. Mekanisme utama adalah melalui gugus sekolah dan pembinaan profesional di masing-masing sekolah. Contoh yang mungkin Anda juga terlibat di dalamnya adalah KKG. Berdasarkan pengalaman dan pemikiran Anda tentang KKG, cobalah Anda isi kolom-kolom berikut ini.
KKG PROGRAM-PROGRAM

FUNGSI DAN MANFAAT

AKTIVITAS RUTIN YANG DILAKUKAN

Masihkah ingat kah Anda bahwa sekolah-sekolah dasar di Indonesia telah dikelompokkan menjadi gugus yang terdiri atas 6- 10 sekolah. Sistem gugus tersebut dianggap sangat penting dalam pembinaan profesional guru. Sebagaimana Anda pahami, KKG merupakan wadah berkumpulnya para guru dalam satu gugus untuk memecahkan masalah, mengujicobakan dan mengembangkan ide-ide baru untuk peningkatan mutu pembelajaran di sekolah, serta meningkatkan profesionalisme guru. Dengan sistem gugus sekolah seperti KKG ini, diharapkan dapat terjadi secara terus-menerus upaya peningkatan mutu pendidikan dengan semangat untuk maju bersama. Sebagai seorang profesional, cobalah isi kolom-kolom di bawah ini sesuai dengan pengalaman keterlibatan Anda dalam KKG.
Kegiatan 1. Pernahkah Anda memberi masukan dan pemecahan masalah yang diangkat di KKG ? 2. Anda sering menghadiri pertemuan KKG ? 3, Anda pernah/sering menyumbangkan pikiran dan pemecahan masalah yang diangkat di KKG ? 4. Anda konsisten dalam menerapkan hasil-hasil KKG di kelas . Ya Tidak

5 - 8 Unit 5

Pertemuan-pertemuan KKG merupakan mekanisme pendukung yang penting bagi guru untuk dapat meningkatan pengetahuan dan keterampilannya dalam KBM. Melalui kegiatan KKG, guru akan memperoleh kesempatan untuk memperoleh pelatihan, membuat dan mencobakan bahan-bahan atau alat peraga atau alat bantu pembelajaran yang akan digunakan di kelas, memperoleh masukan untuk menghadapi permasalahan di kelas, dan saran atau informasi lain dari sejawat. Penyelenggaraan kegiatan KKG dapat dilakukan di salah satu Pusat Kegiatan Guru (PKG) atau di ruang kelas pada sekolah gugus. Kegiatan KKG dilakukan rata-rata 2 kali dalam setiap bulan, di dalam atau di luar jam sekolah. Pertemuan dipimpin oleh seorang pelatih yang biasanya seorang guru pemandu mata pelajaran, yang dibantu oleh pengawas sekolah atau bersama dengan kepala sekolah. Kegiatan difokuskan pada peningkatan mutu pembelajaran. Kegiatan diselenggarakan dalam kelompok kecil, secara partisipatif, dengan bahasan materi yang terkait dengan masalah-masalah yang dihadapi guru di sekolah. Keberadaan Kelompok Kerja Kepala Sekolah (KKKS) sangat penting untuk membantu peningkatan profesionalisme tenaga pendidik. Kelompok kerja tersebut terdiri atas para kepala sekolah dalam satu gugus. Pertemuan KKKS diadakan setiap bulan untuk mengkaji kegiatan gugus dan memberikan masukan maupun rekomendasi terhadap KKG. Peran kepala sekolah dalam memajukan pendidikan di sekolah dapat dilakukan, misalnya, melalui pengembangan informasi tentang pengelolaan kelas, cara mengajar guru, peningkatan fasilitas pendukung pendidikan seperti perpustakaan dan laboratorium, pembinaan dan monitoring guru, pembinaan secara individual, dan hubungan kepala sekolah dengan masyarakat. Masukan yang diperoleh dari KKKS memungkinan kepala sekolah dapat memahami kondisi sekolahnya dengan lebih baik. Oleh sebab itulah, kepala sekolah perlu berperan secara aktif dalam perencanaan dan pelaksanaan gugus. Keaktifan itu tidak hanya di KKKS, tetapi juga dalam kegiatan KKG, sehingga dapat memperoleh masukan yang lebih riil berkenaan dengan permasalahan yang dihadapi oleh guru.

Latihan
Saudara, Anda telah mengkaji konsep profesionalisme tenaga pendidik. Kini, jawablah pertanyaan berikut dengan bahasa Anda sendiri. 1. Jelaskan pengertian tenaga pendidik menurut UU No. 20/2003 tentang Sisdiknas! 2. Bagaimanakah upaya pengembangan kinerja tenaga pendidik ? 3. Apakah profesionalisme tenaga pendidik itu ?

Manajemen Berbasis Sekolah

5-9

4. Mengapa KKG dapat dikatakan sebagai lembagan profesi dalam meningkatkan profesionalisme tenaga pendidik ? Sudah selesai? Untuk mengetahui ketepatan jawaban Anda, cermatilah ramburambu jawaban latihan berikut ini. 1. Menurut Bab I Ketentuan Umum butir 6 UU No. 20/2003, pendidik adalah tenaga kependidikan yang berkualifikasi sebagai guru, dosen,konselor, pamong belajar, widyaiswara, tutor, instruktur, fasilitator, dan sebutan lain yang sesuai dengan kekhususannya serta berpartisipasi dalam menyelengarakan pendidikan. 2. Pengembangan kinerja tenaga pendidika dapat dilakukan dengan mengacu pada indikator operasional peningkatan profesionalisme tenaga guru, yaitu kompetensi personal, kompetensi profesional, kompetensi pedagogik, dan kompetensi sosial. 3. Kondisi atau keadaan tenaga pendidik yang menjalankan profesinya dengan dedikasi, konsistensi, dan upaya berkelanjutan menuju ke arah yang lebih baik. 4. Kelompok Kerja Guru merupakan lembaga atau organisasi profesi yang dapat memberi pengalaman nyata dan sumber belajar bagi peningkatan profesionalisme guru.

Rangkuman
Pendidik merupakan tenaga profesional yang bertugas merencanakan dan melaksanakan proses pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, melakukan pembimbing-an dan pelatihan, serta melakukan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat terutama bagi pendidik pada perguruan tinggi. Pendidik bertugas menciptakan suasana pendidikan yang bermakna, menyenangkan, kreatif, dinamis, dan dialogis. Untuk itu, pendidik harus memiliki komitmen profesional untuk meningkatkan mutu pendidikan. Sebagai pendidik ia harus memberi teladan dan menjaga nama baik lembaga, profesi, dan kedudukan, sesuai dengan kepercayaan yang diberikan kepadanya.

5 - 10 Unit 5

Tes Formatif 1
Kerjakanlah tes formatif ini dengan cara memberi tanda silang (X) pada salah satu jawaban yang menurut Anda benar. 1. Beberapa hal di bawah ini merupakan upaya-upaya yang dapat dilakukan untuk meningkatkan profesionalisme tenaga pendidik, kecuali: A. Meningkatkan kualitas dan kemampuan dalam melaksanakan proses pembelajaran. B. Mendiskusikan rencana pembelajaran. C. Membahas substansi materi pelajaran. D. Mengikuti apapun peraturan kepala sekolah dan dinas pendidikan. 2. Peningkatan profesionalisme tenaga pendidik meliputi hal-hal berikut, kecuali: A. Pekerjaan sebagai pendidik sama halnya dengan profesi yang lain B. Melakukan observasi kegiatan manajemen pendidikan secara terencana. C. Membaca berbagai hal yang berkaitan dengan dunia pendidikan atau proses-proses pembelajaran yang sedang dilaksanakan. D. Memanfaatkan hasil-hasil penelitian pendidikan orang lain. 3. Secara ideal seorang pendidik diharapkan memiliki nilai-nilai kinerja positif seperti : A. prestasi kerja dan tanggung jawab; B. ketaatan, kejujuran, dan kerja sama; C. prakarsa dan kepemimpinan; D. semua benar. 4. KKG merupakan..... A. peer teachers yang efektif B. organisasi profesi C. kelompok pengembang profesionalisme D. jawaban a dan c 5. Melaksanakan observasi aktivitas rekan sejawat di kelas, mengembangkan kompetensi dan performansi guru, mengkaji jurnal dan buku pendidikan, serta mengikuti studi lanjut dan pengembangan pengetahuan melalui kegiatan ilmiah merupakan upaya peningkatan ..... A. kinerja pendidik B. kerja pendidik C. profesionalisme pendidik D. profesi pendidik

Manajemen Berbasis Sekolah

5 - 11

6. Peningkatan profesionalisme tenaga pendidik sangat berkaitan erat dengan kriteria kinerja berikut. A. Karakteristik tenaga pendidik. B. Proses-proses peningkatan profesionalisme. C. Hasil dan kombinasi diantara ketiganya. D. Semua jawaban benar. 7. Pertemuan-pertemuan KKG merupakan .... A. mekanisme pendukung yang penting bagi guru untuk meningkatan pengetahuan dan keterampilan guru dalam KBM B. faktor utama guru untuk meningkatan pengetahuan dan keterampilan guru dalam KBM. C. unsur pokok guru untuk meningkatan pengetahuan dan keterampilan guru dalam KBM. D. sistem kepangkatan guru untuk meningkatan pengetahuan dan keterampilan guru dalam KBM. 8. Tenaga pendidik membaca berbagai hal yang berkaitan dengan dunia pendidikan atau proses pembelajaran yang sedang dilaksanakan, memanfaatkan hasil-hasil penelitian pendidikan orang lain, dan berfikir untuk kelangsungan dan aplikasi pendidikan di masa mendatang. Hal-hal tersebut ... A. setuju untuk dilakukan B. setuju untuk dilakukan tetapi sulit diterapkan C setuju untuk dilakukan tetapi dana tidak mencukupi D. setuju dilakukan untuk diterapkan dalam peningkatan profesionalisme sesuai dengan kondisi 9. Pengembangan tenaga pendidik melibatkan ..... A. aspek kognitif, afektif, psikomotor. B. aspek sosial, pedagogis, emosional, dan profesional. C. waktu, dana, dan tenaga. D. dimensi emosional dan psikologis. 10. Dalam menjalankan tugas sebagai tenaga pendidik diperlukan .... A. komitmen dan dedikasi terhadap pekerjaan. B. pengembangan kinerja, seperti penuh dengan ide, kreatif, inovatif, toleran. C. kreatif, disiplin, evaluatif, kooperatif. D. semua jawaban benar.

5 - 12 Unit 5

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 1, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi ini, hitunglah dengan menggunakan rumus: Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 80 – 89 70 – 79 < 70 = = = = baik sekali baik cukup kurang x 100

Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik, dan Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari Unit 2. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Manajemen Berbasis Sekolah

5 - 13

Subunit 2 Profesionalisme Tenaga Kependidikan

S

ebagaimana halnya dengan tenaga pendidik, tenaga kependidikan atau educational manpower perlu juga ditingkatkan kinerjanya agar standardisasi pendidikan dapat tercapai. Ada sejumlah faktor yang dapat digunakan sebagai dasar pemikiran untuk meningkatkan kinerja tenaga pendidik. Faktor-faktor tersebut adalah faktor yang berhubungan dengan sekolah dan manajemen sekolah, para guru, anggaran pendidikan, lingkungan sekolah, monitoring dan evaluasi (pengawasan dan pengendalian), serta faktor yang berhubungan dengan kebijakan pendidikan nasional. Dalam kaitannya dengan MBS, faktor-faktor tersebut apabila dikelola dengan manajemen berbasis masyarakat dan sekolah akan dapat memberikan peluang untuk mencapai produktivitas yang tinggi. Oleh sebab itu, untuk mendorong sekolah yang produktif, efektif dan efisien, pemberdayaan kinerja tenaga kependidikan harus selalu diperhatikan. Pemderdayaan itu dapat dilakukan melalui peningkatan moral, etika kerja, motivasi, jaminan sosial, sikap, disiplin, kesehatan, kesempatan berprestasi dan berkarier, lingkungan dan suasana kerja, hubungan antarpersonal di sekolah, penguasaan teknologi berbasis IT, kepuasan kerja, kebijakan pemerintah, besarnya pendapatan, serta sarana untuk berkembang.

Pengertian Tenaga Kependidikan
Tenaga kependidikan adalah anggota masyarakat yang mengabdikan diri dan diangkat untuk menunjang penyelenggaraan pendidikan. Tugasnya ialah melaksanakan pengawasan dan pelayanan teknis untuk menunjang proses pendidikan pada suatu satuan pendidikan. Seperti halnya tenaga pendidik, tenaga kependidikan juga berkewajiban untuk membantu menciptakan suasana pendidikan yang bermakna, menyenangkan, kreatif, dinamis, dan dialogis. Ia pun harus harus dapat menjadi teladan dan menjaga nama baik lembaga, profesi, dan kedudukan, sesuai dengan kepercayaan yang diberikan kepadanya. Dalam melaksanakan sistem administrasi sekolah, keberadaan tenaga kependidikan sangatlah penting, mulai dari pengelola perpustakaan, bagian keuangan, sampai pada

5 - 14 Unit 5

bagian kebersihan sekolah, merupakan satu kesatuan sinergis yang membawa sekolah dalam mencapai tujuan pendidikan. Tenaga kependidikan dapat pula disebut sebagai tenaga penyelenggara pendidikan. Kepala Sekolah dapat pula dimasukkan ke dalam tenaga kependidikan, karena ia menyelenggarakan pendidikan dan menduduki jabatan struktural. Apakah Anda sudah mengenali tugas-tugas tenaga kependidikan? Pasti Anda sudah memahaminyaMeskipun demikian, untuk menyegarkan ingatan Anda, mari kita tengok kembali kewajiban-kewajiban tenaga kependidikan. 1. Menjadi manajer atau pengendali sistem manajerial lembaga pendidikan dengan tugas di antaranya: membuat prediksi kelangsungan lembaga pendidikanya di masa mendatang untuk mengantisipasi dan mengembangkan prestasi, merencanakan inovasi pendidikan, menciptakan strategi, serta mengkoordinasikan dan melakukan pengendalian terhadap pelaksanaaan pendidikan. 2. Menjadi pemimpin lembaga pendidikan dengan memimpin semua aset insani di sekolah, memotivasi kerja dengan kinerja positif, meningkatkan kesejahteraan, dan mengendalikan disiplin kerja. 3. Menjadi supervisor atau pengawas yang akan mengawasi jalannya kinerja administrasi pendidikan, melakukan supervisi, serta mencari dan memberi peluang untuk meningkatkan profesi para pendidik. 4. Menjadi pencipta iklim bekerja yang kondusif. 5. Menjadi administrator lembaga pendidikan dengan tugas menyelenggarakan kegiatan rutin yang dioperasikan oleh personalia lembaga 6. Melaksana kegiatan administratif-subatantif yaitu administrasi kurikulum, kesiswaan, prsonalia, keuangan, sarana dan prasarana. 7. Menjadi koordinator kerja sama lembaga pendidikan dengan masyarakat.

Pengembangan Kinerja Tenaga Kependidikan
Kinerja tenaga kependidikan juga perlu diperhatikan untuk memperoleh hasil kerja yang optimal. Tentunya Anda telah paham benar pentingnya peningkatan kinerja agar sistem administrasi sekolah dapat berjalan denganlancar. Sekarang, marilah kita perhatikan penjelasan berikut untuk lebih memahami pengembangan kinerja tenaga kependidikan. 1. Standar akurasi: apakah tugas yang dikerjalan memenuhi standar ketepatan? 2. Prestasi: apakah tugas yang dikerjakan dapat terselesaikan dengan penuh tanggung jawab?

Manajemen Berbasis Sekolah

5 - 15

3. Administrasi: apakah tenaga kependidikan menunjukkan afektivitas administratif ? 4. Analitis: apakah tenaga kependidikan telah melakukan analisis pekerjaan secara efektif? 5. Komunikasi: bagaimanakah kemampuan komunikasi tenaga kependidikan? 6. Kompetensi: apakah tenaga kependidikan menunjukkan kemampuan dan kualitasnya? 7. Kerjasama: bagaimana cara kerja tim mereka, apakah mereka mampu bekerjasama dengan orang lain? 8. Kreativitas: apakah mereka menunjukkan daya imajinasi dan daya kreativitas dalam bekerja? 9. Pengambilan keputusan: apakah mereka mampu memberi solusi dalam masalah yang dihadapi? 10. Pendelegasian: apakah mereka mampu mengatur tugas dan tanggung jawab dengan tim secara kompak? 11. Improvisasi: apakah terjadi peningkatan kualitas atau kondisi yang lebih baik? 12. Insiatif: apakah mereka mengemukakan gagasan, metode dan pendekatan baru dengan lebih baik? 13. Adakah inovasi yang dihasilkan? 14. Apakah mereka secara personal memiliki keahlian khusus ? 15. Adakah sifat kepemimpinan pada masing-masing tenaga kependidikan ? 16. Adakah usaha untuk terus belajar ? 17. Apakah mereka mau dimotivasi atau memotivasi diri untuk meraih kemajuan prestasi kerja? Nah, dari paparan tersebut, Anda dapat menilai bagaimana kinerja tenaga kependidikan semestinya dikembangkan untuk mewujudkan MBS yang efektif dan optimal. Sekarang, bagaimana dengan upaya peningkatan profesional tenaga kependidikan? Secara konstitusional pasal 41 UU No. 20/2003 tentang Sisdiknas menyebutkan bahwa tenaga kependidikan dapat bekerja secara lintas daerah. Pengangkatan, penempatan, dan penyebaran tenaga kependidikan diatur oleh lembaga yang mengangkat berdasarkan kebutuhan satuan pendidikan formal. Promosi dan penghargaan bagi tenaga kependidikan dilakukan berdasarkan: latar belakang pendidikan, pengalaman, kemampuan, dan prestasi kerja dalam bidang pendidikan. Selain itu, pemerintah dan pemerintah daerah memiliki kewajiban membina dan mengembangkan tenaga kependidikan pada satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh

5 - 16 Unit 5

pemerintah maupun masyarakat. Secara internal, untuk menunjang pelaksanaan MBS, terdapat hal yang perlu dipantau dari tenaga kependidikan. 1. Pengetahuan tentang pekerjaan yang dilakukan 2. Kualitas kerja mereka 3. Produktivitas kerja 4. Adaptasi dan fleksibilitasnya 5. Inisiatif dan pemecahan masalah 6. Koorperasi dan kerjasama 7. Kendala yang mampu diatasi dan tanggung jawab 8. Kemampuan berkomunikasi dan interaksinya. Sebagai kepala sekolah, misalnya, Anda dapat juga dipandang sebagai tenaga kependidikan, karena perannya sebagai penyelenggara serta administrator administrasi dan manajerial pendidikan di sekolah. Anda masih ingat bukan, bahwa salah satu faktor yang paling menentukan mutu pendidikan di sekolah adalah mutu kepala sekolah. Oleh sebab itu, kita perlu mengetahui apa yang dilakukan kepala sekolah yang berhasil meningkatkan mutu pendidikannya di sekolah. Pengelolaan sekolah sebagaimana Anda pahami mencakup beberapa unsur, antara lain: mengembangkan dan merawat fasilitas sekolah, memastikan ketersediaan buku serta alat dan bahan yang dibutuhkan guru untu mengajar, bekerja sama dengan orang tua dan masyarakat. Pengawas sekolah pun harus memiliki potensi untuk mempengaruhi kepala sekolah dan guru di wilayahnya agar mereka secara aktif dapat meningkatkan mutu pendidikan di sekolahnya. Untuk melengkapi pemahaman Anda, isikanlah pengalaman, ide, atau hasil diskusi Anda berkenaan dengan apa yang dapat Anda lakukan untuk tugas-tugas kepala sekolah dalam tabel berikut ini.
Membantu dan Membina Guru, termasuk meningkatkan profesionalisme guru Mengelola sekolah Melengkapi sekolah Fasilitas Meningkatkan Peran serta masyarakat

Manajemen Berbasis Sekolah

5 - 17

Saya akan mengirim guru mengikuti penataran, .....dst

Saya akan mengoptimalkan wakasek akademik dan kesiswaan....dst

Saya akan berusaha mendapatkan block grant yang dapat dimanfaatkan melengkapi fasilitas sekolah ....dst.

Saya akan memperkuat hubungan dengan orang tua....dst.

.....dst

Latihan
Setelah Anda mengkaji materi tentang profesionalisme tenaga kependidikan, jawablah pertanyaan berikut dengan bahasa Anda sendiri. 1. Jelaskan konsep tenaga kependidikan menurut UU Sisdiknas 2003! 2. Mengapa peran dan fungsi tenaga kependidikan sangat penting dalam aplikasi MBS ? 3. Upaya-upaya apa yang dapat dilakukan untuk meningkatkan profesionalisme tenaga kependidikan ? Sudah selesai? Baik, mari bandingkan jawaban Saudara dengan rambu-rambu latihan di bawah ini. 1. Undang-undang No. 20/2003 tentang Sisdiknas, Bab I Ketentuan Umum butir 7 menyatakan bahwa tenaga kependidikan adalah anggota masyarakat yang mengabdikan diri dan diangkat untuk menunjang penyelenggaraan pendidikan. 2. Manajemen Berbasis Sekolah memerlukan keterkaitan antara sekolah yang memiliki kepemimpinan kependidikan dan masyarakat. Keberadaan tenaga kependidikan dalam konteks ini sangat menentukan keberhasilan hubungan antara sekolah dengan masyarakat. 3. Upaya yang dapat dilakukan berupa upaya administratif, struktural, dan kesejawatan. Upaya administratif berkaitan dengan sistem dan tata peraturan normatif kepegawaian

5 - 18 Unit 5

yang berlaku. Upaya struktural dan kesejawatan berkaitan dengan program-program pengembangan dan peningkatan karier dan jabatan ketenagaan dengan melihat hasil evaluasi kinerja maupun promosi.

Rangkuman
Pada dasarnya upaya memberdayakan kinerja tenaga pendidik dalam konteks MBS adalah melalui koodinasi dan komunikasi. Koordinasi yang dilakukan kepala sekolah dengan para guru dan masyarakat dapat dilakukan secara vertikal, horisontal, fungsional, dan diagonal. Koordinasi dapat juga dilakukan secara internal dan eksternal. Koordinasi dilakukan secara terus menerus sebagai langkah konsolidasi untuk memperkuat kelembagaan dalam mencapai tujuan. Guru merupakan kunci keberhasilan peningkatan mutu pembelajaran di kelas. Sebagai manajer kelas, guru harus mempromosikan fasilitas belajar bagi para siswa. Sebagai motivator, guru harus mampu menjadi mendorong dan menyemangati siswanya dalam belajar dan mengubah sikap siswa yang kurang termotivasi. Kelompok Kerja Guru dan Kelompok Kerja Kepala Sekolah sangat berperan dalam mewujudkan MBS. Kelompok Kerja Guru merupakan wadah berkumpulnya para guru dalam satu gugus yang berfungsi untuk meningkatkan mutu kegiatan belajar mengajar di sekolah melalui kegiatan pemecahan masalah, melakukan uji coba dan mengembangkan ide-ide baru proses pembelajaran, serta kegiatan lain yang menunjang kemajuan pendidikan di sekolah. Dalam sistem gugus, KKG menjadi penting dalam MBS karena dapat dipandang sebagai pembinaan profesional guru. Peningkatan mutu pendidikan tidak dapat dilakukan hanya dengan memperbaharui kurikulum belaka, melainkan juga dengan konsepkonsep pendidikan yang menjadi mind set guru, menjadikan professional behaviour dengan motivasi intrinsiknya, yang dapat dilakukan di kelas, di sekolah, dan dalam hubungannya antarguru sebagaimana terjadi dalam KKG

Manajemen Berbasis Sekolah

5 - 19

Tes Formatif 2
Kerjakanlah tes formatif ini dengan cara memberi tanda silang (X) pada salah satu jawaban yang menurut Anda benar. 1. Kinerja tenaga kependidikan perlu mendapatkan perhatian untuk memperoleh hasil.... A. optimal sebagai upaya peningkatan profesionalisme B. sesuai dengan pencapaian tujuan tertentu C. sepadan dengan tenaga pendidik D. selaras dengan standar pemerintah 2. Secara internal, untuk menunjang MBS tenaga kependidikan harus dipantau hal-hal yang berkaitan dengan .... A. pengetahuan tentang pekerjaan yang dilakukan B. kualitas kerja mereka C. produktivitas kerja D. semua benar 3. Menjadi manajer atau pengendali sistem manajemen lembaga pendidikan dengan tugas seperti mengadakan prediksi kelangsungan lembaga pendidikannya di masa mendatang untuk mengantisipasi dan mengembangkan prestasi, merencanakan inovasi pendidikan, menciptakan strategi, mengkoordinasikan dan melakukan pengendalian terhadap pelaksanaaan pendidikan, merupakan .... A. hak tenaga kependidikan B. kewajiban tenaga kependidikan C. deskripsi tugas tenaga kependidikan D. profesionalisme tenaga kependidikan 4. Tenaga kerja kependidikan perlu ditingkatkan kinerjanya agar..... A. terjadi optimalisasi pendidikan B. standardisai pencapaian tujuan pendidikan terlaksana C. tercapai tujuan institusional D. tercapai tujuan kurikuler 5. Promosi dan penghargaan bagi tenaga kependidikan dilakukan berdasarkan : A. status sosial tenaga kependidikan B. latar belakang ekonomi tenaga kependidikan C. kemampuan dan prestasi tenaga kependidikan D. latar belakang pendidikan, pengalaman, kemampuan, dan prestasi kerja dalam bidang pendidikan.

5 - 20 Unit 5

6. Komunikasi, kompetensi dan kerjasama merupakan unsur penunjang tercapainya : A. produktivitas kerja kependidikan B. hubungan positif tenaga kependidikan dengan pihak luar C. kemampuan dasar tenaga kependidikan D. kemampuan penunjang profesi tenaga kependidikan 7. Secara administratif, tenaga kependidikan merupakan .... A. pelaksana administratif-subatantif yaitu administrasi kurikulum, kesiswaan, personalia, keuangan, sarana dan prasarana B. pelaksana tugas struktural sekolah C. pelaksana tugas fungsional sekolah D. pelaksana tugas dan wewenang yang diberikan kepala sekolah 8. Dalam perspektif MBS, untuk menghasilkan sekolah yang produktif, efektif dan efisien, dapat dilakukan melalui peningkatan moral, etika kerja, motivasi, jaminan sosial, sikap, disiplin, kesehatan, kesempatan berprestasi dan berkarier, lingkungan dan suasana kerja, hubungan antarpersonal di sekolah, penguasaan teknologi berbasis IT, dan kepuasan kerja, peranan tenaga kependidikan dapat dikatakan sebagai ... A. komplementer B. substitutif C. personal D. mediator dan fasilitator 9. Pemberdayaan tenaga kependidikan diselenggarakan melalui pengembangan diri yang... A. demokratis B. selektif C. produktif D. deskriminatif 10. Kepala Sekolah sebagai bagian tenaga kependidikan atau penyelenggara pendidikan bertugas ..... A. membantu dan membina guru, termasuk meningkatkan profesionalisme guru B. mengelola sekolah dan melengkapi fasilitas sekolah C. meningkatkan peran serta masyarakat D. semua jawaban benar

Manajemen Berbasis Sekolah

5 - 21

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 2, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi ini, hitunglah dengan menggunakan rumus: Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = x 100 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik, dan Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari Unit 6. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai dengan baik.

5 - 22 Unit 5

Kunci Jawaban Tes Formatif
Kunci Tes Formatif 1 1. D 2. A 3. D 4. A 5. A Kunci Tes Formatif 2 1. A 2. D 3. D 4. A 5. D 6. D 7. A 8. A 9. B 10. D

6. B 7. A 8. D 9. A 10. D

Manajemen Berbasis Sekolah

5 - 23

Daftar Pustaka
Undang-undang RI Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Undang-undang RI Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. Danim, Sudarwan. 2006. Visi Baru manajemen Sekolah Dari Unit Birokrasi ke Lembaga Akademik. Jakarta: Bumi Aksara. Departemen Pendidikan Nasional. 2001. Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Sekolah. Jakarta: Depdiknas, Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah, Direktorat Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama. Fatah, Nanang. 2004. Konsep Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) dan Dewam Sekolah. Bandung: Pustaka Bani Quraisy. Mulyasa, E. 2006. Manajemen Berbasis Sekolah. Bandung: Rosda. Pidarta, Made. 1997. Landasan Kependidikan. Bandung: Rineka Cipta. Sediono, dkk. 2003. Paket Pelatihan Awal untuk Sekolah dan Masyarakat Menciptakan Masyarakat Peduli Pendidikan Anak Program MBS. Jakarta: Depdiknas, Unesco, Unicef, Nzaid. Suderajat, Hari. 2005. Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Sekolah. Bandung: Cipta Cekas Grafika. Zamroni, 2000. Paradigma Pendidikan Masa Depan. Yogyakarta: Bigraf.

5 - 24 Unit 5

Glosarium
Profesionalisme : kondisi pekerjaan atau kegiatan yang dilakukan seseorang dan menjadi sumber penghasilan kehidupan yang memerlukan keahlian, kemahiran, atau kecakapan yang memenuhi standar mutu atau norma tertentu serta memerlukan pendidikan profesi. tenaga kependidikan yang berkualifikasi sebagai guru, dosen, konselor, pamong belajar, widyaiswara, tutor, instruktur, fasilitator dan sebutan lain yang sesuai dengan kekhususannya, serta berpartisipasi dalam penyelenggaraan pendidikan. anggota masyarakat yang mengabdikan diri dan diangkat untuk menunjang penyelenggaraan pendidikan. Tenaga kependidikan bertugas melaksanakan pengawasan dan pelayanan teknis untuk menunjang proses pendidikan pada satuan pendidikan. singkatan dari Kelompok Kerja Guru, yaitu berkumpulnya para guru dalam satu gugus tersebut untuk memecahkan masalah, mengujicobakan, dan mengembangkan ide-ide baru untuk peningkatan mutu kegiatan belajar mengajar dan meningkatkan mutu profesionalisme guru. singkatan dari Kelompok Kerja Kepala Sekolah adalah berkumpulnya para kepala sekolah dalam satu gugus tersebut untuk memecahkan masalah, mengujicobakan dan mengembangkan ide-ide baru untuk peningkatan mutu manajerial pendidikan dan meningkatkan mutu profesionalisme kepala sekolah. Sebuah gugus yang terdiri dari rata-rata 6 sampai 10 sekolah . Dalam satu gugus sekolah terdiri dari satu sekolah sebagai sekolah inti dan di sekitarnya terdapat 6-10 sekolah imbas. Pada beberapa sekolah inti terdapat PKG sebagai tempat pelaksanaan PKG dan KKKS.

Tenaga Pendidik

:

Tenaga Kependidikan

:

KKG

:

KKKS

:

Pembinaan Profesional Guru melalui Gugus dan Sekolah

:

Manajemen Berbasis Sekolah

5 - 25

Unit

6

PAKEM (PEMBELAJARAN AKTIF, KREATIF, EFEKTIF DAN MENYENANGKAN)
Mohammad Syaifuddin Ichsan Anshory AM

Pendahuluan
kreatif, efektif dan P ada unit ini kita akan mempelajari konsep pembelajaran aktif,tidak diajak untuk menyenangkan (PAKEM). Saudara, pada unit ini Anda mempelajari metode pembelajaran, namun esensi yang akan dicapai adalah bagaimana pengelolaan proses pembelajaran dilakukan agar tujuan pendidikan yang diharapkan dapat tercapai. Mungkin Anda masih ingat, bahwa salah satu kelemahan sistem pendidikan di Indonesia selalu berorientasi pada input dan output, kurang memperhatikan aspek proses. Adahal, proses pembelajaran merupakan salah satu aspek penting yang akan menentukan hasil pendidikan. Demikian pula, esensi penting dari implementasi MBS adalah bagaimana mutu pendidikan dapat dicapai, yang bermuara pada peningkatan prestasi siswa. Unit ini terdiri atas dua subunit. Subunit 1 membahas pembelajaran PAKEM, dan subunit 2 mengupas komponen pendukung PAKEM. Usai mempelajari kedua subunit tersebut, Anda diharapkan dapat memahami konsep dasar dan ciri-ciri pembelajaran PAKEM, mengidentifikasi komponen pendukung PAKEM (guru, orang tua siswa, masyarakat dan komite sekolah) dan perannya, serta kriteria keberhasilan pembelajaran PAKEM. Untuk memperkaya wawasan Anda tentang

Manajemen Berbasis Sekolah

6-1

PAKEM, silakan Anda mempelajari juga materi serupa dalam WEB yang telah disediakan. Untuk keberhasilan Anda dalam mempelajari unit ini, perhatikanlah saransaran sebagai berikut. 1. Catatlah butir-butir penting dalam unit ini. 2. Bandingkan apa yang Anda pelajari dengan kondisi riil penyelenggaraan pembelajaran di sekolah Anda. 3. Mantapkan dan ujilah pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan dan tes formatif yang tersedia pada setiap akhir subunit. Kemudian, untuk mengecek hasil jawaban Anda, lihatlah kunci latihan dan kunci tes formatif yang tersedia. Saudara, pengalaman Anda sebagai guru akan membantu mempermudah mempelajari Unit 6 ini. Selamat belajar.

6 - 2 Unit 6

Subunit 1 Konsep Dasar Pakem

P

roses pembelajaran merupakan bagian yang sangat penting dalam kerangka MBS? Mengapa? Seperti yang telah diuraikan di awal bahwa salah satu kelemahan sistem pendidikan di Indonesia terlalu berorientasi pada input dan output, kurang memperhatikan aspek proses. Padahal, proses akan sangat menentukan hasil. Salah satu upaya meningkatkan kualitas proses belajar itu ialah melalui PAKEM. Apa yang dimaksud dengan PAKEM? Mengapa harus PAKEM? Apa ciri-ciri PAKEM? Apa yang harus dipersiapkan dalam PAKEM? Bagimanakah pengelolaan kelas dalam PAKEM? Saudara, untuk menjawab semua pertanyaan di atas berikut akan disajikan konsep dasar PAKEM dan pengimplementasiannya dalam pembelajaran.

Proses Pembelajaran dalam Kerangka MBS
Saudara, seperti yang telah diuraikan pada Unit 2, proses belajar mengajar merupakan kegiatan utama sekolah. Dengan MBS, maka sekolah diberi kebebasan memilih strategi, metode, dan teknik-teknik pembelajaran dan pengajaran yang paling efektif, sesuai dengan karakteristik mata pelajaran, karakteristik siswa, karakteristik guru, dan kondisi nyata sumber daya yang tersedia di sekolah. Penerapan MBS memberikan kewenangan kepada sekolah untuk melaksanakan proses pembelajaran sesuai dengan kebutuhan yang dikondisikan untuk kebutuhan lokal dalam upaya mencapai peningkatan mutu sekolah dengan karakteristik lokalnya. Melalui proses pembelajaran yang didasari dengan kebutuhan lokal dan kurikulum yang dikembangkan sesuai dengan kondisi sekolah, maka diharapkan efektivitas proses pembelajaran dapat tercapai sehingga menghasilkan prestasi belajar yang lebih tinggi. Oleh karena itu, dalam kerangka MBS, penggunaan dan pemanfaatan semua sumber daya sekolah bermuara pada bagaimana meningkatkan mutu proses pembelajaran, sehingga mutu pendidikan di sekolah dapat tercapai.

Manajemen Berbasis Sekolah

6-3

Bagaimana Saudara, apakah Anda sudah memahami hubungan MBS dengan pengelolaan pembelajaran di sekolah? Silahkan Anda mempelajari lebih dalam hubungan tersebutdari berbagai sumber, baik bahan ajar cetak ini maupun WEB yang telah disediakan atau sumber lainnya.

Pengertian dan Ciri-ciri PAKEM
Saudara, sebelum mengkaji PAKEM, pembahasan ini akan diawali dengan mengkaji belajar dan pembelajaran. Saudara, pembelajaran adalah usaha sadar dari seorang guru untuk membelajarkan peserta didiknya (mengarahkan interaksi peserta didik dengan sumber belajar lainnya) dalam rangka mencapai tujuan yang diharapkan. Pembelajaran merupakan salah satu unsur penentu baik tidaknya lulusan yang dihasilkan oleh suatu sistem pendidikan. Ia diibaratkan sebagai jantung dari keseluruhan proses pembelajaran. Pembelajaran yang baik cenderung menghasilkan lulusan dengan hasil belajar yang baik pula. Demikian pula, sebaliknya. Hasil belajar pendidikan di Indonesia masih perlu ditingkatkan. Sebagian besar peserta didik belum mampu menggapai potensi ideal/optimal yang dimilikinya. Karenanya, perlu ada perubahan proses pembelajaran dari kebiasaan yang sudah berlangsung selama ini. Mengapa? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, coba Anda perhatikan hasil penelitian yang dilakukan oleh Balitbang Depdikbud (1979). Walaupun penelitian ini sudah lama dilakukan tetapi tidak masih relevan dengan kondisi pembelajaran yang terjadi saat ini. Hasil penelitian tersebut mengungkapkan sebagai berikut. 1. Pada umumnya gaya guru mengajar adalah berceramah, sementara peserta didik mendengarkan. Sebagian besar guru yang diamati menggunakan sebagian besar waktu mengajar untuk menyampaikan informasi kepada peserta didik. Mereka seakan-akan menganggap fungsi utama pengajaran adalah penyampaian informasi. Guru tampaknya menyadari adanya teknik-teknik lain dalam pengajaran, namun belum ada usaha untuk mencobanya. 2. Papan tulis merupakan alat bantu yang paling sering digunakan Itupun tak lebih sebagai tempat tulisan yang kurang bermakna daripada sebagai tempat menampilkan urutan logis suatu gagasan. Pertanyaan yang diajukan guru sering bersifat retorik (tidak memerlukan jawaban), atau bersifat melengkapi akhir kalimat bahkan kata yang sering dijawab siswa secara bersama ”mengerti bapak/ibu”.

6 - 4 Unit 6

3. Jarang digunakan metode mengajar bermain peran, bercerita, dan permainan. Padahal, metode tersebut sangat bermanfaat bagi peserta didik di kelas rendah; 4. Dengan sedikit pengecualian, guru tampaknya kurang memperhatikan perbedaan individu peserta didik. Peserta didik yang cepat menyelesaikan tugasnya sering harus duduk menunggu, tanpa ada tugas tambahan, sampai semua peserta didik selesai. Sebaliknya, peserta didik yang lambat kurang mendapat pelayanan yang memadai. Mengingat kondisi pembelajaran seperti itu masih banyak ditemukan di sekolah, maka usaha perbaikan perlu terus dilakukan. Salah satu usaha yang dilakukan adalah bagaimana menempatkan siswa sebagai individu yang dapat secara aktif terlibat dalam pembelajaran. Orientasi pembelajaran “student center” merupakan salah satu faktor agar pembelajaran di kelas dapat berhasil. Menurut T. Raka Joni (1993), upaya penyebarluasan penerapan pendekatan belajar aktif di Indonesia sudah dimulai sejak tahun 1978 melalui Proyek Pengembangan Pendidikan Guru (P3G). Pendekatan tersebut dikenal dengan Cara Belajar Siswa Aktif (CBSA). Upaya ini dilakukan dengan cara menatarkan teknik dan strategi pelaksanaan CBSA kepada 7000 pendidik guru (5000 guru SPG dan 2000 dosen IKIP/FKIP) dengan harapan mereka akan menyebarkan gagasan pembaharuan ini ke tingkat sekolah melalui para lulusannya. Namun, upaya ini kurang menunjukkan dampak yang nyata di sekolah-sekolah. Hasil penelitian Balitbang Depdikbud tersebut menggambarkan kurang berhasilnya penerapan CBSA. Mengapa? Karena sistem pendidikan pada waktu itu, pengelolaannya masih dilakukan di pusat, dan sekolah tidak mempunyai kewenangan untuk melakukan inovasi kecuali hanya melaksanakan apa yang diterimanya. Saudara, masihkah Anda ingat ketika mengkaji Unit 1, bahwa implementasi MBS di Indonesia telah mulai dilaksanakan pada Tahun 1999. Salah satu bentuk yang diujicobakan dalam sekolah rintisan adalah pendekatan PAKEM. Apa PAKEM itu? PAKEM adalah sebuah istilah untuk menggambarkan sebuah proses pembelajaran yang aktif, kreatif, efektif dan menyenangkan. Disebut demikian karena pembelajaran ini dirancang agar mengaktifkan peserta didik, mengembangkan kreativitas sehingga proses pembelajaran efektif dalam suasana menyenangkan. Pembelajaran tersebut juga dikenal dengan nama Pembelajaran Kontekstual (Contextual Teaching and Learning). Pembelajaran aktif dimaksudkan bahwa dalam proses pembelajaran guru harus menciptakan suasana sedemikian rupa sehingga peserta didik aktif bertanya, mempertanyakan, dan mengemukakan gagasan. Belajar memang merupakan suatu
Manajemen Berbasis Sekolah

6-5

proses aktif dari si pembelajar dalam membangun pengetahuannya, bukan proses pasif yang hanya menerima kucuran informasi atau pengetahuan dari guru belaka. Jika pembelajaran tidak memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk berperan aktif, maka pembelajaran tersebut bertentangan dengan hakikat belajar. Peran aktif dari peserta didik sangat penting dalam rangka pembentukan generasi yang kreatif, yang mampu menghasilkan sesuatu untuk kepentingan dirinya dan orang lain. Aktif di sini bersifat fisik maupun mental. Artinya, aktif dalam mengemukakan penalaran (alasan), menemukan kaitan yang satu dengan yang lain, mengkomunikasikan ide/gagasan, mengemukakan bentuk representasi yang tepat, dan menggunakan semua itu untuk memecahkan masalah. Pembelajaran kreatif dimaksudkan agar guru menciptakan kegiatan belajar yang beragam sehingga memenuhi berbagai tingkat kemampuan peserta didik, juga siswa dapat menjadi kreatif dalam proses pembelajarannya. Artinya, siswa kretaif dalam memahami masalah, menemukan ide yang terkait, mempresentasikan dalam bentuk lain yang lebih mudah diterima, dan menemukan kesenjangan yang harus diisi untuk memecahkan masalah. Konsep merencanakan pemecahan masalah adalah alur pemecahan pada memikirkan macam-macam strategi yang mungkin dapat digunakan untuk memecahkan masalah, memilih strategi atau gabungan strategi yang paling efektif dan efisien, dan merancang tahap-tahap eksekusi. Pembelajaran menyenangkan adalah suatu pembelajaran yang mempunyai suasana yang mengasyikkan sehingga perhatian peserta didik terpusat secara penuh pada belajar sehingga waktu curah perhatiannya (“time on task”) tinggi. Menurut hasil penelitian, tingginya waktu curah perhatian terbukti meningkatkan hasil belajar. Keadaan aktif dan menyenangkan tidaklah cukup jika proses pembelajaran tidak efektif. Maksudnya, tidak menghasilkan apa yang harus dikuasai peserta didik (kompetensi) setelah proses pembelajaran berlangsung, sebab pembelajaran memiliki sejumlah tujuan pembelajaran yang harus dicapai. Jika pembelajaran hanya aktif dan menyenangkan tetapi tidak efektif, maka pembelajaran tersebut tak ubahnya seperti bermain. Jadi, efektif artinya berhasil mencapai tujuan sebagaimana yang diharapkan. Pada pendekatan PAKEM, peran guru sangat penting. Guru dapat berfungsi sebagai fasilitator, motivator, dan pencipta suasana yang aktif, kreatif, efektif dan juga menyenangkan. Guru aktif memantau kegiatan belajar siswa, memberi umpan balik, mengajukan pertanyaan yang menantang, mempertanyakan gagasan siswa. Jika kondisi ini terjadi, maka siswa akan bisa menjadi aktif. Artinya, siswa dapat secara aktif membangun konsep, bertanya, bekerja, terlibat, dan berpartisipasi, menemukan dan memecahkan masalah, mengemukakan gagasan dan

6 - 6 Unit 6

mempertanyakan gagasan. Di samping itu, guru harus kreatif, artinya guru dapat mengembangkan kegiatan yang menarik dan beragam, membuat alat bantu belajar, memanfaatkan lingkungan, mengelola kelas dan sumber belajar untuk mencapai hasil belajar yang diinginkan. Guru harus mengembangkan suatu proses pembelajaran yang efektif, yaitu pembelajaran yang dilakukan untuk mencapai tujuan pembelajaran yaitu terapainya kompetensi siswa. Pembelajaran menyenangkan adalah kegiatan belajar yang menarik, menantang, meningkatkan motivasi peserta didik, mendapatkan pengalaman secara langsung, meningkatkan kemampuan berpikir kritis dan pemecahan masalah, serta tidak membuat peserta didik takut. Peserta didik senang belajar berarti mengkondisikan peserta didik untuk berani mencoba/berbuat, berani bertanya, berani mengemukakan pendapat/ gagasan, berani mempertanyakan gagasan orang lain, sebagaimana empat pilar pendidikan yang dicanangkan UNESCO. Menurut UNESCO, pembelajaran harus berorientasi pada “learning to know, learning to do, learning to be dan learning to live together”. Pembelajaran yang menyenangkan bukan semata-mata pembelajaran yang menjadikan siswa tertawa terbahak-bahak, melainkan sebuah pembelajaran yang di dalamnya terdapat kohesi yang kuat antara guru dan peserta didik dalam suasana yang sama sekali tidak ada tekanan, baik fisik maupun psikologis. Jika pembelajaran berada dalam kondisi tekanan, maka akan mengerdilkan pikiran siswa, sedangkan kebebasan apapun wujudnya akan dapat mendorong terciptanya iklim pembelajaran (learning climate) yang kondusif. Dalam konsep pembelajaran kontekstual (contextual learning), ruh pembelajaran terletak pada bagaimana hubungan antara guru dan peserta didik dapat dijalin dengan pendekatan didaktik metodik yang bernuansa”pedagogis”. Artinya, interaksi antara guru dan siswa tidak terjalin dengan komunikasi yang “kaku” seperti orang yang serba tahu dengan siswa yang serba tidak tahu. Saudara, sudahkan Anda memahami PAKEM di atas? Dapatkah Anda menyebutkan ciri-ciri PAKEM? Cobalah cocokkan pemahaman Anda tentang PAKEM dengan uraian berikut. PAKEM mengambarkan hal-hal sebagai berikut: 1. Peserta didik terlibat dalam berbagai kegiatan yang mengembangkan pemahaman dan kemampuan mereka dengan penekanan pada belajar melalui berbuat. 2. Guru menggunakan berbagai alat bantu dan berbagai cara untuk membangkitkan semangat, termasuk menggunakan lingkungan sebagai sumber belajar untuk menjadikan pembelajaran menarik, menyenangkan, dan cocok bagi peserta didik. 3. Guru mengatur kelas dengan memajang buku-buku dan bahan belajar yang lebih menarik dan menyediakan ‘pojok baca’.
Manajemen Berbasis Sekolah

6-7

4. Guru menerapkan strategi pembelajaran yang lebih kooperatif dan interaktif, termasuk cara belajar kelompok. 5. Guru mendorong peserta didik untuk menemukan caranya sendiri dalam pemecahan suatu masalah, untuk mengungkapkan gagasannya, dan melibatkam peserta didik dalam menciptakan lingkungan sekolahnya. Gambaran pelaksanaan pendekatan PAKEM diperlihatkan dengan berbagai kegiatan yang terjadi selama proses pembelajaran. Pada saat yang sama, gambaran tersebut menunjukkan kemampuan yang perlu dikuasai guru untuk menciptakan keadaan tersebut. Berikut adalah tabel beberapa contoh kegiatan pembelajaran dan kemampuan guru yang berkesesuaian:
Kemampuan Guru Kegiatan Belajar Mengajar

1. Guru merancang dan mengelola • Guru melakspeserta didikan KBM dalam pembelajaran yang mendorong peserta kegiatan yang beragam, misalnya: didik untuk berperan aktif dalam o Percobaan pembelajaran. o Diskusi kelompok o o o o Memecahkan masalah Mencari informasi Menulis laporan/cerita/puisi Berkunjung keluar kelas

2. Guru menggunakan alat bantu dan • Sesuai mata pelajaran, guru menggunasumber belajar yang beragam. kan, misal: o o o o o o alat yang tersedia atau yang dibuat sendiri gambar studi kasus nara sumber lingkungan

6 - 8 Unit 6

3. Guru memberi kesempatan kepada • Peserta didik: peserta didik untuk mengem-bangkan o melakukan percobaan, pengamatan, keterampilan. atau wawancara o o o o mengumpulkan data/jawaban dan mengolahnya sendiri menarik kesimpulan memecahkan masalah, mencari rumus sendiri menulis laporan/hasil karya dengan kata-kata sendiri lain

4. Guru memberi kesempatan kepada • Melalui: peserta didik untuk mengung-kapkan o diskusi gagasannya sendiri secara lisan atau o pertanyaan terbuka tulisan. o hasil karya yang merupakan pemikiran peserta didik sendiri 5. Guru menyesuaikan bahan dan kegiatan • Peserta didik dikelompokkan sesuai dengan kemampuan (untuk kegiatan belajar dengan kemam-puan peserta tertentu) didik. • Bahan pelajaran disesuaikan kemampuan kelompok tersebut. dengan

• Tugas perbaikan atau pengayaan diberikan didik menceritakan atau 6. Guru mengaitkan pembelajaran dengan • Peserta memanfaatkan pengalamannya sendiri. pengalaman peserta didik sehari-hari. • Peserta didik menerapkan hal dipelajari dalam kegiatan sehari-hari 7. Menilai proses pembelajaran dan • Guru memantau kerja peserta didik kemajuan belajar peserta didik secara • Guru memberikan umpan balik terus menerus. yang

Saudara, masih ingatkah Anda dengan maksud pembelajaran aktif? Ya, pembelajaran aktif dilakukan untuk menciptakan suasana pembelajaran yang membuat peserta didik aktif bertanya, mempertanyakan, dan mengemukakan gagasan. Bellen (dalam Supriono & Sapari, 2001:22) menyatakan, agar pembelajaran aktif dapat tercapai dengan baik, perlu diperhatikan hal-hal yang berkaitan dengan: pemahaman tujuan dan fungsi belajar, pengenalan anak sebagai individu, pemanfaatan organisasi kelas, pengembangan kemampuan berpikir kritis dan
Manajemen Berbasis Sekolah

6-9

pemecahan masalah, pengembangan ruang kelas sebagai lingkungan belajar yang menarik, pemanfaatan lingkungan sebagai sumber belajar, pemberian umpan balik yang baik untuk meningkatkan kegiatan belajar, serta pembedaan antara keaktifan secara fisik dan mental. Salah satu ciri PAKEM adalah terjadinya suatu proses pembelajaran yang efektif. Makna efektif sangat luas, tetapi suatu proses pembelajaran yang dapat melibatkan siswa secara aktif dengan suasana yang menyenangkan tanpa dicapai suatu pembelajaran yang efekti, maka pembelajaran tersebut akan sia-sia. Ukuran pembelajaran yang efektif sebenarnya relatif. Setiap guru akan menyatakan bahwa proses pembelajaran yang telah dilakukan telah efektif. Betulkah demikian? Kenyataannya, setiap guru telah berusaha agar proses pembelajaran efektif. Lalu, bagaimana menjadikan suatu pembelajaran efektif sehingga pendekatan PAKEM dapat tercapai? Nah Saudara, yang paling berkaitan erat dengan efektivitas pembelajaran adalah guru itu sendiri. Pada dasarnya mengkaji pembelajaran yang efektif pada dasarnya bagaimana Anda melihat seorang guru yang efektif. Sebelum membahas guru efektif, terlebih dahulu saya ajak Anda untuk melihat ukuran atau indikator sebuah pembelajaran efektif. Bagaimana Anda menilai bahwa pembelajaran itu efektif? Apakah dilihat dari hasil belajar siswa atau ukuran proses belajar, penguasaan siswa terhadap materi yang diajarkan, suasana belajar yang menyenangkan sehingga siswa betah di sekolah untuk belajar? Untuk menjawab itu marilah kita lihat pendapat Hunt yang disarikan oleh Rosyada (2004:120). Menurut Hunt, pembelajaran itu efektif jika siswa memperolah pengalaman baru dan perilakunya berubah menuju titik akumulasi kompetensi yang dikehendaki. Terdapat lima bagian penting dalam peningkatan efektivitas pembelajaran, yaitu perencanaan, komunikasi, pembelajaran itu sendiri, pengaturan, dan evaluasi. Moore dalam Rosyada (2004:120) menyatakan ada tujuh langkah peningkatan pembelajaran yang efektif yaitu dimulai dari: perencanaan, perumusan berbagai tujuan, pemaparan perencanaan pembelajaran pada siswa, penggunaan berbagai strategi, penutupan proses pembelajaran, dan evaluasi yang akan memberikan feed back untuk perencanaan berikutnya. Kedua pendapat tersebut sebetulnya mempunyai kandungan yang sama bahwa untuk meningkatkan efektivitas pembelajaran seharusnya dimulai dari menyusun rencana pembelajaran, mengkomunikasikan perencanaan tersebut kepada siswa, melaksanakan proses pembelajaran, pengelolaan kelas, serta melakukan evaluasi yang hasilnya akan digunakan sebagai masukan untuk perencanaan berikutnya.

6 - 10 Unit 6

Langkah-langkah tersebut hendaknya didasarkan pada kurikulum yang dikembangkan di sekolah dengan memperhatikan standar kompetensi dan kompetensi dasar yang ingin dicapai. 1. Perencanaan Pembelajaran Dalam upaya meningkatkan efektivitas proses pembelajaran untuk mencapai hasil belajar yang diharapkan, perencanaan pembelajaran merupakan sesuatu yang harus dipersiapkan setiap guru. Perencanaan yang disusun dalam kerangka MBS adalah suatu perencanaan yang sesuai dengan kebutuhan siswa sehingga siswa dapat mengikuti pembelajaran sesuai dengan yang diharapkan, memahami bahan-bahan ajar, dan memperoleh berbagai pengalaman baru, yang bermuara pada tercapainya kompetensi dasar siswa yang telah ditetapkan. Perencanaan pembelajaran yang baik harus disusun denga mengacu kepada: kebutuhan siswa, tujuan pembelajaran, standar kompetensi, dan kompetensi yang ingin dicapai, strategi dan pendekatan pembelajaran yang akan digunakan untuk mencapai komptensi, serta kriteria evaluasi. Pertama, perencanaan untuk mengapresiasi kebutuhan siswa. Perencanaan yang didasarkan pada kebutuhan siswa memungkinkan guru untuk melakukan yang terbaik dalam proses pembelajaran. Keberagaman siswa di dalam kelas dapat dilihat dari berbagai unsur yaitu daya serap dan kemampuan siswa berbeda, latar belakang budaya siswa, tingkat kecerdasan siswa, dan kepribadian siswa. Daya serap dan kemampuan siswa dapat dilihat dari capaian prestasi yang diperoleh sebelumnya. Dalam konteks ini, di dalam suatu kelas terdapat siswa yang pandai, sedang, dan yang berkemampuan rendah. Informasi yang diperoleh dari kemampuan dan daya serap siswa ini akan memudahkan guru dalam mempersiapkan strategi dan pendekatan pembelajaran. Konteks tingkat kecerdasan didasarkan pada tiga indikator yaitu kemampuan berfikir abstrak dan rasional, kemampuan memecahkan masalah, dan kapasitas penguasaan bidang ilmu. Sedangkan aspek budaya dan kepribadian siswa didasarkan pada lingkungan dan pribadi siswa itu sendiri. Dengan memperhatikan kondisi siswa dalam perencanaan pembelajaran, guru sudah melakukan langkah strategis untuk mencapai pembelajaran yang efektif. Menagapa? Tentu saja guru akan melakukan berbagai strategi dan pendekatan yang disesuaikan dengan daya serap dan kemampuan siswa (pandai, sedang dan rendah), siswa yang mempunyai kemampuan berpikir abstrak dan rasional, serta lingkungan budaya dan karakteristik dari siswa itu sendiri. Bagaimana Saudara, apakah Anda telah melakukan perencanaan pembelajaran seperti di atas?

Manajemen Berbasis Sekolah

6 - 11

Kedua, merumuskan tujuan dan kompetensi yang ingin dicapai. Sesuai dengan KTSP yang telah diberlakukan di Indonesia, suatu pembelajaran yang dilakukan di sekolah bertujuan untuk mencapai standar kompetensi dan kompetensi dasar yang telah ditetapkan oleh Pemerintah. Dalam konteks ini, guru perlu mengembangkan bahan ajar sesuai dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar yang telah ditetapkan, yang disesuaikan dengan kondisi lokal sekolah dan harapan dari stakeholder pendidikan di sekolah tersebut. Berdasarkan kurikulum yang ada tersebut, kemudian guru membuat bentuk perencanaan pembelajaran dengan memperhatikan berbagai hal di atas. Bentuk rencana pembelajaran yang didasarkan pada kurikulum yang dikembangkan ini bisa berbeda antara sekolah yang satu dengan sekolah yang lain. Keberagaman ini menjadi ciri has dari sekolah yang mengembangkan MBS. Ketiga, rencana implementasi pembelajaran dalam kelas. Saudara, perencanaan pembelajaran yang baik tidak serta merta mampu mencipatakan pembelajaran yang efektif. Banyak faktor yang akan mempengaruhinya. Namun demikian, pembelajaran yang efektif tidak akan pernah dapat dicapai tanpa perencanaan yang baik. Oleh karena itu, perencanaan yang baik harus memperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhi implementasinya. Bagaimana perencanaan dibuat untuk proses pembelajaran 90 menit. Bagaimana prosedur dan materinya, misalnya. Prosedur dan materi yang ditawarkan oleh Hunt (1999:51) yaitu review, overview, presentation, exercise dan summary (Rosyada, 2004:149). Review artinya melakukan diskusi singkat tentang pelajaran lalu dan menghubungkannya dengan yang akan dipelajari. Overview, artinya, menjelaskan garis besar bahan-bahan ajar yang akan didiskusikan. Presentation, maksudnya, menjelaskan inti pembelajaran dengan telling, showing dan doing. Exercise ialah memberikan kesempatan kepada siswa untuk melatihkan apa yang telah mereka pahami dalam proses pembelajaran. Sementara summary, merumuskan kesimpulan terhadap materi yang diperoleh dari proses pembelajaran. 2. Komunikasi yang efektif Pembelajaran efektif hanya dapat terjadi apabila guru mampu berkomunikasi secara efektif. Hunt (1999:62) menyatakan bahwa terdapat 4 unsur pokok dalam komunikasi yaitu pesan, sasaran komunikasi, sumber, dan media. Pesan adalah bahan ajar yang akan disampaikan, instruksi-instruksi untuk pelaksanaan proses pembelajaran, tugas-tugas, dan rencana-renanca kegiatan lainnya. Sasaran adalah siswa. Sumber pesan adalah guru, dan media komunikasinya adalah bahasa, simbol, atau alat pembelajaran yang digunakan untuk menyampaikan pesan. Dalam konteks

6 - 12 Unit 6

pembelajaran aktif, guru bukan sumber utama dalam pembelajaran, melainkan lebih sebagai fasilitator yang mengantarkan siswa untuk mencapai kompetensinya dengan menggunakan berbagai sumber yang ada, dengan menggunakan komunikasi yang efektif, baik secara verbal maupun non verbal. 3. Mengembangkan Strategi Pembelajaran Pembelajaran efektif harus didukung oleh pengembangan strategi pembelajaran yang mampu membelajarkan siswa. Strategi pembelajaran yang efektif didasarkan pada sejauh mana pembelajaran dapat melibatkan siswa secara aktif. Salah satu contoh pelibatan siswa secara aktif dalam pembelajarana adalah strategi pembelajaran dengan penugasan (task style), seperti diskusi kelas. Dalam konteks penugasan (diskusi), guru dapat membimbing dan memberikan bantuan dengan memilihkan model diskusi, memulai dan mengakhiri diskusi, dan hasil diskusi. Contoh ini bukan satu-satunya strategi pembelajaran yang dapat melibatkan siswa secara aktif. Masih banyak strategi dan pendekatan yang dapat dikembangkan dengan mendasarkan pada kerlibatan siswa secara aktif dalam proses pembelajaran, seperti recieprocal style, discovery style, collaboartive learning, cooperative learning, dan sebagainya. Jika strategi pembelajaran yang digunakan dapat melibatkan siswa secara aktif maka learning by doing yang direkomendasi UNESCO dan ciri PAKEM dapat diwujudkan di kelas atau sekolah. 4. Penguasaan Kelas Saudara, istilah penguasaan kelas tidak terlepas dari arti pengelolaan kelas. Pembelajaran efektif dipengaruhi oleh sejauh mana guru mampu mengelola dan menguasai kelas dengan baik. Beberapa indikator penting yang menunjukkan ciri pengelolaan dan penguasaan kelas oleh guru adalah menguasai bahan ajar atau materi, tampil energik, ceria dan optimis, sehingga senantiasa menarik siswa untuk belajar. Namun demikian, indikator itu belum cukup. Hunt dalam Rosyada (2004:183) menyatakan bahwa setidaknya ada delapan langkah yang harus dilakukan guru agar mampu mengelola dan menguasai kelas dengan baik. Kedelapan langkah tersebut ialah: persiapan yang cermat, tetap menjaga dan terus mengembangkan rutinitas, bersikap tenang dan penuh percaya diri, bertindak dan bersikap profesional, mampu mengenali perilaku yang tidak tepat, menghindari langkah mundur, berkomunikasi dengan orang tua secara aktif, serta menjaga kemungkinan munculnya masalah. Semiawan (1987) membagi pengelolaan kelas menjadi tiga bagian.

Manajemen Berbasis Sekolah

6 - 13

a. Pengaturan kelas Pengorganisasian kelas adalah suatu rentetan kegiatan guru untuk menumbuhkan daan mempertahankan organisasi kelas yang efketif. Kegiatan itu meliputi: tujuan pembelajaran, waktu, pengaturan ruang belajar, dan pengaturan siswa dalam belajar. Khusus pengaturan ruang belajar, hal itu harus memungkinkan siswa duduk berkelompok dan memudahkan guru bergerak secara leluasa untuk membantu siswa dalam belajar. Penempatan siswa secara berkelompok memudahkan mereka untuk berkomunikasi dengan siswa lainnya, sehingga diharapkan tercipta suasana belajar yang tidak kaku dan menyenangkan.. Dalam pengaturan ruang belajar, beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah ukuran dan bentuk kelas, bentuk serta ukuran bangku dan meja siswa, jumlah siswa dalam kelas, jumlah siswa dalam kelompok, jumlah kelompok di dalam kelas, serta kompisisi siswa dalam kelompok (siswa pandai, sedang, dan kurang pandai, serta komposisi gender). Pengaturan siswa dalam belajar didasarkan pada minat dan kebutuhan siswa dalam belajar. Ada siswa yang senang berdiskusi, belajar sendiri, dan belajar kelompok, dan sebagainya. Namun demikian, bagaimana mengatur siswa dalam belajar tergantung kepada jenis dan pendekatan pembelajaran yang akan digunakan, apakah individual, berpasangan, berkelompok atau klasikal. Ketika diputuskan pengaturan siswa dilakukan untuk kegiatan belajar berkelompok, hal-hal yang perlu diperhatikan adalah tujuan pengelompokan, siapa yang menyusun kelompok (guru, siswa atau guru dan siswa), serta dasar penyusunan kelompok dan keanggotaan kelompok (tetap atau berubah). b. Pengelompokan siswa Dalam kegiatan pembelajaran yang efektif, pengelompokan siswa menjadi bagian yang sangat penting. Walaupun pengelompokan siswa tidak mutlak dilakukan tetapi dalam perspektif PAKEM, pengelompokan siswa menjadi sangat berarti untuk mencapai pembelajaran yang efektif. Di dalam pembelajaran aktif, pengelompokan siswa dapat dibedakan dalam tiga hal yaitu pengelompokan menurut “kesenangan berkawan”, pengelompokan menurut kemampuan, dan pengelompokan menurut minat siswa. c. Tutor sebaya Tutor sebaya merupakan salah model pengelompokan siswa dalam pembelajaran. Tutor sebaya dipilih dari siswa yang pandai atau mempunyai

6 - 14 Unit 6

kemampuan lebih dari siswa lainnya. Pengelompokan siswa dengan melibatkan tutor sebaya dalam kelompok tersebut akan memudahkan siswa untuk berkomunikasi dengan siswa lainnya dalam memecahkan masalah dengan bimbingan tutor sebaya. Tutor sebaya dapat menjadi fasilitator dalam pembelajaran. Oleh karena itu, siswa akan memberikan bantuan dan bimbingan kepada siswa yang kurang mampu di dalam kelompok tersebut. Bantuan tersebut dapat dilakukan di sekolah maupun di rumah. 5. Evaluasi Pembelajaran yang efektif tidak hanya didukung oleh perencanaan pembelajaran, membangun komunikasi, mengembangkan strategi dan penguasaan kelas tanpa diimbangi dengan kemampuan melakukan evaluasi terhadap pencapaian kompetensi siswa. Dengan mengacu kepada KTSP dan konsep belajar tuntas, maka peran evaluasi sangat penting agar pembelajaran efektif. Di samping berguna untuk mengetahui pencapaian komptensi siswa, juga informasi yang diperoleh dari evaluasi dapat digunakan untuk perencanaan pembelajaran berikutnya. Dalam konteks pencapaian kompetensi siswa, hasil evaluasi dapat menggambarkan siswa yang telah dan belum mencapai standar kompetensi minimal yang ditetapkan sekolah. Perlakuan terhadap siswa yang telah mencapai kompetensi yang ditetapkan dapat dilakukan dengan dengan pengayaan, sedangkan siswa yang belum mencapai kompetensi dapat diberikan remedial. Siklus perencanaan – evaluasi merupakan sebuah siklus proses pembelajaran yang seharusnya dilakukan agar pembelajaran dapat efektif.

Latihan
Saudara, begitulah uraian tentang konsep PAKEM. Selanjutnya, jawablah pertanyaan berikut dengan bahasa Anda sendiri. 1. Apa yang dimaksud dengan PAKEM? 2. Apa yang digambarkan dalam PAKEM? 3. Langkah-langkah apa yang harus dilakukan guru agar pembelajaran efektif? Sudah selesai? Baik, mari bandingkan jawaban Anda dengan kunci jawaban latihan di bawah ini. 1. PAKEM adalah singkatan dari pembelajaran aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan. Aktif dimaksudkan bahwa dalam proses pembelajaran guru harus menciptakan suasana sedemikian rupa sehingga peserta didik aktif bertanya,
Manajemen Berbasis Sekolah

6 - 15

mempertanyakan, dan mengemukakan gagasan. Belajar memang merupakan suatu proses aktif dari si pembelajar dalam membangun pengetahuannya, bukan proses pasif yang hanya menerima kucuran ceramah guru tentang pengetahuan. Kreatif maksudnya, pengembangan kegiatan belajar yang beragam sehingga memenuhi berbagai tingkat kemampuan peserta didik. Menyenangkan adalah suasana belajar-mengajar yang membuat peserta didik memusatkan perhatiannya secara penuh pada belajar sehingga waktu curah perhatiannya tinggi dan kerasan di sekolah. Efektif artinya menghasilkan apa yang harus dikuasai peserta didik setelah proses pembelajaran berlangsung sesuai dengan komptensi yang ditetapkan. 2. PAKEM mengambarkan: (a) keterlibatan peserta didik dalam berbagai kegiatan yang mengembangkan pemahaman dan kemampuan mereka dengan penekanan pada belajar melalui berbuat; (b) penggunaan berbagai alat bantu dan berbagai cara dalam membangkitkan semangat, termasuk menggunakan lingkungan sebagai sumber belajar untuk menjadikan pembelajaran menarik, menyenangkan, dan cocok bagi peserta didik; (c) pengaturan kelas yang menyediakan buku-buku dan bahan belajar yang menarik dan ‘pojok baca’; (d) penerapan strategi pembelajaran yang lebih kooperatif dan interaktif, termasuk cara belajar kelompok; (e) pemicuan peserta didik untuk menemukan sendiri cara memecahkan suatu masalah, mengungkapkan gagasan, dan menciptakan lingkungan sekolah. 3. Langkah-langkah yang harus dilakukan guru agar pembelajaran efektif adalah: (a) merencanakan pembelajaran, (b) membangun komunikasi yang efektif, (c) memilih dan menetapkan strategi pembelajaran, (d) mengelola kelas, dan (e) melakukan evaluasi.

Rangkuman
PAKEM adalah singkatan dari Pembelajaran Aktif, Kreatif, Efektif, dan Menyenangkan. Aktif maksudnya, proses pembelajaran harus menciptakan suasana yang dapat mendorong peserta didik aktif bertanya, mempertanyakan, dan mengemukakan gagasan. Kreatif artinya, guru menciptakan kegiatan belajar yang beragam sehingga memenuhi beragam kemampuan peserta didik. Menyenangkan adalah suasana belajar-mengajar yang dapat membuat peserta didik memusatkan perhatiannya secara penuh pada belajar sehingga waktu curah perhatiannya tinggi dan kerasan di sekolah.

6 - 16 Unit 6

Efektif artinya menghasilkan apa yang harus dikuasai peserta didik setelah proses pembelajaran berlangsung sesuai dengan komptensi yang ditetapkan. Langkah-langkah yang harus dilakukan guru agar pembelajaran efektif adalah: (a) menyusun perencanaan pembelajaran, (b) membangun komunikasi yang efektif, (c) memilih dan menetapkan strategi pembelajaran, (d) mengelola kelas, serta (e) melakukan evaluasi.

Tes Formatif 1
Kerjakanlah tes formatif 1 ini dengan cara memberi tanda silang (X) pada salah satu pilihan jawaban yang menurut Anda benar. 1. Unsur-unsur PAKEM dalam pembelajaran adalah sebagai berikut, kecuali: A. aktif C. kreatif B. efektif E. reflektif 2. Suatu proses pembelajaran yang menciptakan suasana yang membuat siswa mampu memahami masalah, menemukan ide yang terkait, mempresentasikan dalam bentuk lain yang lebih mudah diterima, dan menemukan tantangan yang harus diisi untuk memecahkan masalah, disebut pembelajaran ... A. aktif C. kreatif B. efektif E. menyenangkan 3. Suatu proses pembelajaran yang menciptakan suasana yang dapat memicu siswa aktif bertanya, mempertanyakan, dan mengemukakan gagasan disebut pembelajaran ... A. aktif C. kreatif B. efektif E. menyenangkan 4. Suatu proses pembelajaran yang menciptakan suasana belajar-mengajar yang menyebabkan siswa memusatkan perhatiannya secara penuh pada belajar sehingga waktu curah perhatiannya tinggi dan kerasan di sekolah menunjukkan pembelajaran yang ... A. aktif C. kreatif B. efektif E. menyenangkan 5. Yang dimaksud dengan pembelajaran efektif ialah .... A. pembelajaran yang dilakukan dapat mencapai tujuan sebagaimana yang diharapkan. B. pembelajaran yang dilakukan berhasil mengaktifkan siswa. C. pembelajaran yang dilakukan berhasil menyenangkan siswa. D. pembelajaran yang dilakukan membuat siswa lebih kreatif.
Manajemen Berbasis Sekolah

6 - 17

6. Berikut ini ciri-ciri PAKEM, kecuali: A. Peserta didik terlibat dalam berbagai kegiatan yang mengembangkan pemahaman dan kemampuan mereka dengan penekanan pada belajar melalui berbuat. B. Guru menggunakan strategi pembelajaran command style atau gaya komando. C. Guru menerapkan strategi pembelajaran yang lebih kooperatif dan interaktif. D. Guru mendorong peserta didik untuk menemukan caranya sendiri dalam memecahkan suatu masalah, mengungkapkan gagasan, dan menciptakan lingkungan sekolahnya. 7. Berikut ini ialah aspek kegiatan siswa dalam mengembangkan keterampilan dalam pembelajaran, kecuali: A. Melakukan percobaan, pengamatan atau wawancara B. Mengumpulkan data atau jawaban dan mengolahnya sendiri C. Mendengarkan dan mengamati D. Memecahkan masalah, mencari rumus sendiri 8. Yang termasuk dalam pengaturan kelas ialah sebagai berikut, kecuali: A. pengaturan ruang belajar C. pengaturan siswa dalam belajar B. pengaturan pajangan kelas D. Pembuatan RPP 9. Dalam pembelajaran aktif, pengelompokan siswa didasarkan pada hal-hal berikut ini, kecuali: A. ketentuan guru C. kesenangan berkawan B. kemampuan siswa D. minat siswa 10. Langkah-langkah yang harus dilakukan guru agar pembelajaran efektif adalah ... A. perencanaan pembelajaran B. memilih dan menetapkan strategi pembelajaran C. pengelolaan kelas D. A, B, C benar

6 - 18 Unit 6

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 1, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi ini, hitunglah dengan menggunakan rumus: Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = 6 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik, dan Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari Sub Unit 2. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit 1, khususnya bagian yang belum Anda kuasai. x 100

Manajemen Berbasis Sekolah

6 - 19

Subunit 2 Komponen Pendukung Pakem

K

eberhasilan PAKEM dipengaruhi oleh beberapa komponen. Diantaranya adalah guru dan kepala sekolah, orang tua siswa, komite sekolah, masyarakat, Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota, dan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. Pertanyaannya adalah sejauhmana dan dalam konteks apa komponenkomponen tersebut dapat mendukung PAKEM? Pada sub unit 2 ini, Anda akan diajak untuk mengkaji peran masing-masing komponen tersebut dalam PAKEM.

Guru dan Kepala Sekolah
Guru dan Kepala Sekolah merupakan komponen yang secara langsung bersentuhan dengan pembelajaran di kelas. Pernahkah Anda mengidentifikasi peran guru dan Kepala Sekolah dalam pembelajaran? Berikut akan diuraikan peran Guru dan Kepala Sekolah dalam PAKEM di kelas. 1. Guru Guru memiliki pengaruh dan peran yang sangat penting dalam meningkatkan pembelajaran di sekolah. Menurut Nurkholis (2005), peran guru dalam MBS adalah sebagai rekan kerja, pengambil keputusan dan pengimplementasi program pembelajaran. Berkaitan dengan program implementasi program pembelajaran disebutkan bahwa guru harus memiliki pengetahuan tentang pembelajaran dan kurikulum. Berkenaan dengan PAKEM, tentunya Anda sependapat bahwa strategi tersebut seharusnya dikembangkan oleh guru dalam rangka pencapaian tujuan pembelajaran. Artinya, pencapaian kompetensi dasar dan standar kompetensi yang ditetapkan dan sesuai dengan standar isi dapat dicapai dengan melibatkan siswa secara aktif, kreatif, efektif, dan dalam kondisi yang menyenangkan. Anda akan diajak kembali untuk melihat tanggung jawab guru dalam pembelajaran. Terdapat empat tanggung jawab guru dalam pembelajaran, yaitu (1) perencanaan, (2) pelaksanaan, (3) pengelolaan kelas, dan (4) penilaian/evaluasi.
6 - 20 Unit 6

Pada tahap perencanaan guru dituntut untuk menyiapkan silabus, program tahunan, program semester dan rencana pelaksanaan pembelajaran dan pendukungnya (RPP). Dalam konteks penyusunan RPP ini, peran guru sangat penting dalam mendesain sebuah rencana pelaksanaan pembelajaran yang PAKEM. Perencanaan yang jelas dan lengkap dengan strategi PAKEM yang didukung oleh perencanaan perangkat dan pendukung PAKEM akan memudahkan guru dalam melaksanakan pembelajaran. Bagaimana dengan Anda, sudahkan tanggung jawab perencanaan ini sudah dilaksanakan? Saya yakin Anda telah melaksanakan tanggung jawab ini, walaupun masih perlu penyempurnaan agar menjadi lebih baik. Pada tahap pelaksanaan, peran guru adalah melakukan pembelajaran sesuai dengan apa yang telah direncanakan. Artinya, pembelajaran sudah sesuai dengan silabus dan RPP yang disusun. Ketika strategi PAKEM telah disiapkan secara matang dan baik di dalam RPP, maka strategi PAKEM tersebut betul-betul dilaksanakan oleh seorang guru dalam pelaksanaan pembelajaran. Bagaimana dengan Anda? Apakah di dalam pembelajaran, Anda sudah mengacu kepada silabus dan RPP yang telah Anda susun? Pertanyaan ini muncul karena masih ada dan mungkin kebanyakan guru masih belum mengacu kepada silabus dan RPP yang sudah disusun, tetapi lebih mengacu kepada buku-buku paket yang belum tentu sesuai dengan RPP yang telah disiapkan. Pada tahap pengelolaan kelas, peran guru dalam penerapan strategi PAKEM baik secara fisik maupun substantif akan sangat tergambar dengan jelas. Masihkah Anda ingat dengan pengelolaan kelas yang dikemukakan oleh Semiawan (1987) dan Hunt (dalam Rosyada, 2004)? Pengelolaan kelas dibagi menjadi tiga bagian penting yaitu pengaturan kelas, pengelompokan siswa dan penggunaan tutor sebaya. Keberhasilan PAKEM dipengaruhi oleh sejauhmana guru mampu mengelola dan menguasai kelas dengan baik. Artinya, pengelolaan yang efektif akan memudahkan guru di dalam pembelajaran untuk mencapai standar kompetensi dan kompetensi dasar yang telah ditetapkan. Pengelolaan kelas tentu saja tidak terlepas dari bagaimana RPP disusun. Aspek penting lainnya dalam kerangka PAKEM adalah bagaimana proses penilaian dilakukan. Untuk mendukung PAKEM, guru mempunyai tanggung jawab dalam menyusun penilaian yang menyentuh berbagai ranah dan menggunakan berbagai cara dan alat penilaian yang sesuai. Di samping itu, guru juga dapat menilai perubahan dan perkembangan aktivitas serta perolehan belajar siswa selama proses pembelajaran di dalam/di luar kelas melalui penilaian tertulis, kinerja, proyek, produk, dan juga portofolio. Keterpaduan penilaian yang dilakukan guru dalam

Manajemen Berbasis Sekolah

6 - 21

kerangka PAKEM sangat membantu siswa untuk menjadi lebih kreatif, aktif, dan dalam kondisi menyenangkan. Memperhatikan tanggung jawab guru di atas, maka semakin jelas peran dan tanggung jawab guru dalam pelaksanaan strategi PAKEM di sekolah. Keempat tanggung jawab di atas tidak dapat dilakukan secara sendiri-sendiri tetapi dilakukan secara bersamaan dan terpadu. Ketika guru telah melaksanakan tanggung jawab itu dengan baik, maka strategi PAKEM yang diinginkan dalam pembelajaran akan dapat terlaksana secara efektif. 2. Kepala Sekolah Kepala sekolah merupakan faktor kunci dalam mendukung keberhasilan pendidikan di suatu sekolah. Artinya, kepala sekolah merupakan komponen yang paling berperan dalam meningkatkan kualitas pendidikan di sekolah. Sebelumnya telah dijelaskan bahwa kepala sekolah dapat berperan sebagai edukator, manajer, administrator, supervisor, leader, inovator, dan motivator. Mungkin Anda bertanya, dimana kaitan antara Kepala Sekolah dengan strategi PAKEM yang digunakan guru dalam pembelajaran di kelas? Untuk menjawab pertanyaan itu, Anda akan saya ajak pada uraian terpadu dari peran-peran kepala sekolah tersebut. Sebagai edukator, kepala sekolah harus memiliki strategi yang tepat untuk meningkatkan empat kompetensi guru yang diamanahkan UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas, UU No. 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, serta menjalankan apa yang telah ditetapkan dalam PP No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan. Keempat kompetensi guru tersebut adalah kompetensi pedagogik, profesional, kepribadian, dan sosial. Dalam konteks ini, kepala sekolah harus memberikan pembinaan kepada guru baik secara langsung maupun tidak langsung untuk meningkatkan kompetensi mereka sehingga dapat melaksanakan tugas pembelajaran dengan kualitas yang lebih baik. Dalam konteks kompetensi pedagogik dan profesional, kepala sekolah mempunyai tanggung jawab untuk memberikan pembinaan kepada guru untuk meningkatkan kualitas pedagogik dan profesionalnya. Artinya, kepala sekolah membina guru dalam empat tanggung jawab yang harus dilaksanakan guru yaitu dalam hal perencanaan, pelaksanaan pembelajaran, pengelolaan kelas, dan penilaian, termasuk di dalamnya adalah kemampuan dan penguasaan guru terhadap ilmu atau materi pelajaran itu sendiri. Salah satu contoh pembinaan yang dapat dilakukan adalah bagaimana guru dapat melaksanakan suatu pembelajaran yang menarik, siswa aktif, dalam suasana yang menyenangkan, serta tujuan yang diinginkan dapat dicapai secara efektif.

6 - 22 Unit 6

Beberapa cara dapat dilakukan oleh kepala sekolah dalam membina kompetensi pedagogik dan profesional guru. Di antaranya dengan mengikutsertakan guru dalam kegiatan pelatihan-pelatihan secara teratur, baik yang diselenggarakan oleh Depdiknas, Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota atau melalui kelompok KKG, seminar, lokakarya, dan sebagainya. Keterlibatan guru di dalam berbagai aktivitas tersebut dimaksudkan agar guru dapat menyusun dan mengevaluasi perkembangan kemajuan pendidikan di sekolah, khususnya yang terkait dengan strategi pembelajaran dan mengatasi berbagai permasalahan yang dihadapi. Aspek penting dari peran kepala sekolah dalam kerangka pembelajaran PAKEM adalah kepala sekolah sebagai supervisor. Dalam kerangka MBS, supervisi yang dilakukan oleh kepala sekolah lebih ditekankan pada pembinaan dan peningkatan kualitas dan kinerja guru di sekolah dalam menjalankan tugasnya. Pertanyaannya adalah apa yang disupervisi oleh kepala sekolah dalam kerangka PAKEM? Jawabanya adalah kepala sekolah melakukan supervisi untuk meningkatkan keempat kompetensi di atas, khususnya komptensi pedagogik dan profesional. Artinya, supervisi yang dilakukan kepala sekolah bertujuan untuk meningkatkan kompetensi pedagogik, profesional, kepribadian dan sosial guru, sehingga dapat meningkatkan kualitas pembelajaran yang lebih efektif. Menurut Mulyasa (2005), supervisi dapat dilakukan melalui diskusi kelompok, kunjungan kelas, pembicaraan individual, dan simulasi pembelajaran. Pada pendekatan diskusi kelompok, kegiatan dilakukan bersama-sama guru untuk memecahkan berbagai permasalahan di sekolah, khususnya permasalahan yang terkait dengan pembelajaran, baik permasalahan yang dihadapi guru, maupun hasil observasi kepala sekolah di dalam atau di luar kelas. Diharapkan dengan diskusi kelompok tersebut, pelbagai permasalahan pembelajaran dapat dipecahkan, sehingga kualitas pembelajaran pun dapat ditingkatkan. Pada supervisi melalui kunjungan kelas, kepala sekolah secara berkala melakukan pengamatan kegiatan pembelajaran di kelas secara langsung. Kepala sekolah dapat secara langsung mengamati proses pembelajaran, dengan menitikberatkan pada kesesuaian materi pembelajaran dengan silabus dan kesesuaian proses pembelajaran dengan RPP. Lebih spesifik lagi kepala sekolah dapat mengamati secara langsung penggunaan strategi pembelajaran oleh guru di dalam kelas, media yang digunakan, keterlibatan siswa secara aktif, kreatif, dan suasana pembelajaran yang menyenangkan, serta efektivitas pembelajaran. Melalui kunjungan kelas tersebut, kepala sekolah dan guru dapat mengetahui permasalahan dan kelemahan yang terjadi di dalam proses pembelajaran. Pada model supervisi ini juga, kepala

Manajemen Berbasis Sekolah

6 - 23

sekolah dapat melakukan pembicaraan secara individul dengan guru untuk memecahkan permasalahan yang diperoleh dari kunjungan kelas. Kegiatan terpenting dari supervisi adalah simulasi pembelajaran oleh kepala sekolah. Dalam konteks ini, kepala sekolah secara terprogram dan berkala memberikan contoh simulasi pembelajaran PAKEM kepada guru. Dengan simulasi ini guru daat memperoleh pengalaman pembelajaran dari kepala sekolah. Untuk itu, kepala sekolah dituntut mempunyai pengetahuan dan ketrampilan yang lebih dari guru dalam kerangka pembinaan guru, khsusunya dalam meningkatkan kualitas pembelajaran PAKEM. Bagaimana dengan kondisi kepala sekolah di sekolah Anda dalam mendukung pembelajaran PAKEM? Sudahkah aktifkah Anda mengikuti seminar, lokakarya, diskusi dalam KKG untuk meningkatkan kualitas pedagogik dan profesional?

Orang Tua Siswa
Orang tua sebagai komponen pendukung dalam PAKEM, mungkin dirasa janggal oleh Anda. Seperti yang telah Anda pelajari di Unit 4, keikutsertaan orangtua dalam proses pendidikan anak di sekolah sangatlah penting. Keterlibatan orang tua di dalam pembelajaran dapat dilakukan di rumah dan di sekolah. Peran paling penting dan efektif dari orang tua adalah menyediakan lingkungan belajar yang kondusif, sehingga siswa dapat belajar dengan tenang dan menyenangkan. Di rumah, orang tua dapat menciptakan budaya belajar PAKEM. Artinya, dengan komunikasi yang terjalin antara guru dan orang tua, strategi PAKEM yang dikembangkan guru di sekolah dapat diciptakan sebagai budaya belajar di rumah. Kondisi ini baru dapat dilakukan apabila komunikasi guru dan orang tua terjalin dengan intensif. Anda tentu masih ingat dan memahami benar, bahwa pada konsep MBS, orang tua dapat terlibat secara aktif mulai dari perencanaan, pelaksanaan, dan memonitor kemajuan dan perkembangan sekolah dalam mewujud-kan akuntabilitas sekolah, termasuk dalam perencanaan pembelajaran yang dilakukakan oleh guru. Bagaimana di sekolah? Pertanyaan ini tidaklah mudah untuk dijawab. Namun, dari berbagai pengalaman implementasi MBS di sekolah rintisan di Jawa Timur yang dilakukan CLCC, MBE, DBE dan sebagainya, terdapat sebuah wadah penting orang tua di dalam membantu sekolah di masing-masing kelas, yang dikenal dengan Paguyuban Kelas. Melalui paguyuban kelas inilah, orang tua berperan sebagai komponen yang mendukung penerapan PAKEM. Keterlibatan orang tua

6 - 24 Unit 6

melalui paguyuban kelas dapat dilihat dari aspek perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran. Di dalam perencanaan pembelajaran, orang tua dapat berfungsi sebagai pemberi masukan, pemantau, dan juga nara sumber dalam pembelajaran. Di samping itu, orang tua pun dapat membantu melengkapi alat-alat pembelajaran yang mendukung pembelajaran yang tidak dapat dipenuhi oleh sekolah. Di dalam pelaksanaan pembelajaran, orang tua dapat membantu guru dalam mengelola kelas, menyiapkan dan membuat alat-alat peraga pendukung pembelajaran, mendampingi anak-anak dalam pembelajaran di kelas terutama di kelas rendah, serta menyediakan perabotan yang dibutuhkan kelas yang dapat menunjang pembelajaran, seperti papan pajangan karya siswa, kipas angin dan sebagainya. Juga orang tua dapat memberikan bantuan sebagai narasumber dalam pembelajaran di kelas pada topik bahasan tertentu untuk meningkatkan life skill siswa. Jadi, orang tua melalui paguyuban kelas dapat berperan serta dalam memberikan bantuan pemikiran, tenaga, dana, sarana dan prasarana pembelajaran di kelas. Namun, perlu Anda garis bawahi bahwa peran orang tua melalui paguyuban kelas ini sebatas membantu guru dalam mendukung pelaksanaan pembelajaran PAKEM di sekolah, dan tidak dapat menggantikan guru sebagai unsur utama pembelajaran di kelas. Nurkholis (2005:125) menyatakan bahwa orang tua siswa harus menyediakan waktu sebanyak mungkin untuk berkunjung ke sekolah dan ke kelas guna mengontrol pendidikan anaknya. Diskusi dengan guru dan pembimbing siswa diperlukan agar orang tua dapat mengetahui hambatan dan kemajuan yang dialami anaknya. Langkah ini sekaligus bisa mengantisipasi dan mengeliminasi kemungkinan kegagalan pendidikan anaknya di sekolah. Di sisi lain, guru selain pendidik di sekolah juga diajak aktif memantau pendidikan siswa di dalam keluarga.

Komite Sekolah
Tentunya Anda masih ingat bahwa terdapat 4 peran dan fungsi Komite Sekolah. Keempatnya ialah advisory agency (pemberi pertimbangan), supporting agency (pendukung kegiatan layanan pendidikan), controlling agency (pengontrol kegiatan layanan pendidikan), dan mediator, penghubung, atau pengait tali komunikasi antara masyarakat dengan pemerintah. Pertanyaannya adalah bagaimana keterkaitan peran dan fungsi komite sekolah dengan pembelajaran PAKEM?

Manajemen Berbasis Sekolah

6 - 25

Komite sekolah berkedudukan sebagai mitra untuk peningkatan mutu pendidikan di sekolah. Dalam konteks ini, komite sekolah dapat membantu penyelenggaraan proses pembelajaran, manajemen sekolah, kelembagaan sekolah, sarana dan prasarana sekolah, pembiayaan pendidikan, dan mengkoordinasikan peran serta masyarakat. Komite sekolah sebaga advisory agency memberikan pertimbangan bagaimana seharusnya pembelajaran di kelas dilakukan oleh guru. Artinya, komite sekolah juga dapat memberikan masukan kepada guru bagaimana proses pembelajaran PAKEM dapat dilaksanakan di sekolah. Di samping itu, untuk keberhasilan PAKEM di kelas tentu saja membutuhkan alat dan sumber belajar yang memadai. Oleh karena itu komite sekolah sebagai supporting agency memberikan dukungan baik pikiran, tenaga, dana, maupun sarana dan prasarana yang dibutuhkan dalam pembelajaran PAKEM di kelas. Juga, komite sekolah sebagai controlling agency juga dapat mengontrol pelaksanaan pembelajaran PAKEM di kelas.

Masyarakat
Dukungan masyarakat terhadap pembelajaran PAKEM dapat dilakukan secara langsung maupun tidak langsung. Salah satu bentuk dukungan yang sangat efektif adalah melalui pemberlakuan jam belajar di lingkungan masyarakatnya. Sebagai contoh, di Yogyakarta ada ketentuan jam belajar bagi masyarakat antara jam 19.00-21.00. Ini dimaksudkan agar semua unsur masyarakat memberikan perhatian bahwa pada jam-jam tersebut untuk kegiatan belajar putra-putrinya. Nurkholis (2005:127) menyatakan bahwa partisipasi masyarakat diperlukan di sekolah dalam rangka mendorong anggota masyarakat lokal terhadap pendidikan anak-anak mereka, dan meningkatkan kualitas pendidikan pra sekolah dan pendidikan dasar. Tokoh masyarakat juga mempunyai peran yang sangat penting demi kemajuan pendidikan, yaitu sebagai penggerak, informan dan penghubung, koordinator dan pengusul (Nurkholis, 2005: 127).

Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota
Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota mempunyai peran yang besar dalam mensukseskan MBS di sekolah dan juga implementasi program-program yang dikembangkan di sekolah yang tertuang di dalam Rencana Pengembangan Sekolah. Dukungan Dinas Pendidikan kepada sekolah merupakan bagian yang tidak terpisahkan di dalam kerangka peningkatan mutu pendidikan di sekolah.
6 - 26 Unit 6

Dinas Pendidikan memberikan dukungan kepada sekolah dalam hal manajemen perencanaan, sumber daya manusia, keuangan, sarana dan prasarana, dan sebagainya. Saudara, marilah kita petakan dukungan Dinas Pendidikan kepada sekolah untuk keberhasilan pembelajaran PAKEM. Pertama, dukungan terhadap manajemen sekolah. Pada konteks ini Dinas Pendidikan memberikan pelatihan dan memfasilitasi sekolah dalam perencanaan pengembangan sekolah, khususnya bagaimana sekolah memilih program dan kegiatan untuk peningkatan kualitas pembelajaran di sekolah. Dukungan Dinas Pendidikan yang demikian itu akan memungkinkan sekolah untuk meningkatkan kualitas pembelajaran melalui penggunaan strategi PAKEM di sekolah. Kedua, dukungan terhadap sumber daya manusia. Dukungan Dinas Pendidikan terhadap sekolah di bidang sumber daya manusia adalah menyediakan sumber daya yang memadai baik secara kuantitas maupun kualitas. Pada konteks kuantitas, Dinas Pendidikan mempunyai kewajiban dalam menyediakan guru sesuai dengan kebutuhan sekolah. Jumlah guru yang memadai tentunya akan lebih memudahkan sekolah dalam pengelolaan sumber daya manusia guna peningkatan kualitas pembelajaran. Sedangkan pada konteks kualitas, dukungan Dinas Pendidikan kepada sekolah adalah meningkatkan kualifikasi guru yang belum memenuhi persyaratan yang tertuang di dalam UU No. 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, serta peningkatan kompetensi pedagogik dan profesional yang dapat dilakukan melalui pelatihan-pelatihan yang dilakukan secara reguler dan terencana, seperti pelatihan mengembangkan kurikulum, pendekatan instruksional baik metode dan strategi pembelajaran maupun manajemen kelas, serta evaluasi pembelajaran yang dapat melibatkan siswa secara aktif, kreatif, dan menyenangkan. Pelatihan dapat juga dilakukan untuk meningkatkan kompetensi profesional guru sesuai dengan kapasitas yang menjadi tanggung jawabnya. Dukungan terhadap peningkatan kualifikasi dan kompetensi guru dilakukan tanpa mengabaikan dukungan terhadap peningkatan dua kompetensi lainnya, yaitu kompetensi sosial dan kepribadian. Ketiga, dukungan terhadap sarana dan prasarana. Dukungan Dinas Pendidikan Pendidikan kepada sekolah untuk kelancaran pelaksanaan pembelajaran PAKEM adalah menyediakan sarana dan prasarana sekolah, khususnya yang mendukung proses pembelajaran. Sarana pembelajaran dan sumber belajar seperti buku teks, alat peraga, media dan sebagainya merupakan salah satu bentuk penyediaan sarana dan prasarana untuk keberhasilan pembelajaran PAKEM. Keempat, dukungan terhadap pengawasan dan evaluasi pelaksanaan pembelajaran. Salah satu tugas penting Dinas Pendidikan lainnya adalah memberikan
Manajemen Berbasis Sekolah

6 - 27

pengawasan terhadap pelaksanaan pembelajaran di kelas. Melalui pengawas sekolah, maka Dinas Pendidikan dapat mengetahui sejauh mana keberhasilan pelaksanaan pembelajaran PAKEM. Hasil pengawasan tersebut menjadi kerangka acuan bagi Dinas Pendidikan dalam meningkatkan kompetensi guru agar pembelajaran PAKEM dapat dilaksanakan menjadi lebih baik. Kelima, dukungan kebijakan. Dalam kerangka pembelajaran PAKEM, dukungan dari Dinas Pendidikan di antaranya berupa kebijakan jumlah siswa per kelas. Idealnya untuk kebutuhan pembelajaran PAKEM, jumlah siswa berkisar 30-35 siswa per kelas. Bagaimana dengan jumlah siswa dalam setiap rombongan belajar di sekolah Anda? Apakah sudah memenuhi jumlah yang dapat mendukung pembelajaran PAKEM? Keseluruhan dukungan Dinas Pendidikan yang diuraikan di atas dimaksudkan untuk keberhasilan pelaksanaan PAKEM di sekolah.

Departemen Pendidikan Nasional
Departemen Pendidikan Nasional mempunyai peran yang besar di dalam mensukseskan MBS di sekolah dan program-program yang dikembangkan di sekolah. Dukungan Depdiknas kepada sekolah merupakan bagian yang tidak terpisahkan di dalam kerangka meningkatkan mutu pendidikan di sekolah, kabupaten, dan nasional. Menurut Nurkholis (2005:115), tugas Depdiknas antara lain menetapkan standar kompetensi siswa, pengaturan kurikulum nasional dan sisten penilaian hasil belajar, penetapan pedoman pelaksanaan pendidikan, penetapan pedoman pembiayaan pendidikan, penetapan persyaratan, perpindahan, sertifikasi siswa, warga belajar dan mahasiswa, menjaga kelangsungan proses pendidikan yang bermutu, menjaga kesetaraan mutu antar daerah kabupaten/kota dan antardaerah provinsi agar tidak terjadi kesenjangan mencolok, serta menjaga keberlangsungan pembentukan budi pekerti, semangat kebangsaan, dan jiwa nasionalisme melalui program pendidikan. Saudara, mungkin yang menjadi pertanyaan adalah bagaimana dukungan Depdiknas terhadap pelaksanaan PAKEM di sekolah? Jika Anda memperhatikan tugas-tugas Depdiknas di atas tentunya dukungan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota juga merupakan dukungan Depdiknas kepada sekolah. Dukungan Depdikasn dimaksudkan sebagai kewajiban pemerintah untuk meningkatkan mutu pendidikan nasional.

6 - 28 Unit 6

Mungkin Anda masih ingat terhadap beberapa lembaga dan pusat yang ada di lingkungan Depdiknas, seperti Lembaga Penjamin Mutu Pendidikan (LPMP) dan Pusat Pengembangan Pelatihan Guru (PPPG)? Melalui LPMP dan PPPG inilah Depdiknas memberikan pelatihan-pelatihan bagi guru untuk meningkatkan kualitas pembelajaran di sekolah. Kalau Anda cermati, kedua lembaga tersebut bertugas untuk meningkatkan mutu pendidikan. Mungkin ada diantara Anda yang pernah mengikuti progran dan kegiatan kedua lembaga tersebut. Saudara, pada prinsipnya dukungan Depdiknas mencakup semua dukungan terhadap sekolah dalam bentuk dukungan manajemen perencanaan, keuangan, sarana dan prasarana, sumber daya manusia, kebijakan nasional, dan sebagainya. Di antara contoh dukungan Depdiknas untuk meningkatkan kualitas pembelajaran di kelas ialah tersedianya dana penelitian tindakan untuk guru, peningkatan kualifikasi dan kompetensi guru, sertifikasi guru, serta penyediaan teknologi dan komunikasi informasi. Pemerintah telah menyediakan dana untuk penelitian tindakan kelas bagi guru. Kegiatan ini merupakan suatu kerangka kegiatan guru dalam penelitian untuk memperbaiki kualitas pembelajaran dan memecahkan kesulitan-kesulitan dalam pembelajaran secara mandiri. Pada konteks peningkatan kualifikasi dan kompetensi guru telah ada program Depdiknas yaitu program PGSD untuk guru-guru SD/MI. Baik yang diselenggarakan dengan sistem tatap muka maupun jarak jauh. Pada konteks sertifikasi, pemerintah juga memberikan sertifikasi kompetensi bagi guru sehingga kualitas guru dapat terjamin, yang pada gilirannya dapat meningkatkan pula kualitas pembelajaran atau pendidikan di sekolah. Dukungan penting lainnya dari Depdiknas adalah penyediaan teknologi informasi dan komunikasi (Information and Communication Technology – ICT) bagi sekolah. Penyediaan ICT di sekolah akan memungkinkan siswa untuk dapat mengakses sumber belajar lebih luas sesuai dengan keaktifan masing-masing siswa. Dukungan ICT ini sangat membantu guru dalam pelaksanaan pembelajaran PAKEM. .

Latihan
Saudara, selesailah sudah Anda mempelajari komponen-komponen yang mendukung pembelajaran PAKEM. Seanjutnya, kerjakanlah latihan berikut ini. 1. Sebutkan komponen-komponen yang mendukung PAKEM! 2. Jelaskan bentuk dukungan kepala sekolah dalam PAKEM! 3. Berikan beberapa contoh bentuk dukungan Dinas Pendidikan dalam PAKEM!

Manajemen Berbasis Sekolah

6 - 29

4. Jelaskan dukungan Dinas Pendidikan terhadap peningkatan kualifikasi dan kompetensi sumber daya di sekolah! 5. Berapa jumlah siswa ideal dalam rombongan belajar agar PAKEM dapat berhasil? Anda kesulitan menjawab pertanyaan tersebut? Jangan khawatir, Anda dapat mengerjakan latihan tersebut dengan rambu-rambu jawaban di bawah ini. 1. Komponen-komponen pendukung keberhasilan pelaksanaan PAKEM di sekolah adalah guru, kepala sekolah, orang tua siswa, komite sekolah, masyarakat, Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota, Departemen Pendidikan Nasional. Nah, coba Anda uraikan lebih detail lagi bentuk setiap dukungan dari masing-masing komponen terhadap pembelajaran PAKEM. 2. Kepala sekolah mempunyai peran sentral di sekolah dalam mendukung keberhasilan pelaksanaan PAKEM. Kepala sekolah dapat berperan sebagai edukator, manajer, administrator, supervisor, leader, inovator, dan motivator. Kepala sekolah dapat melakukan pembinaan kepada guru berkenaan dengan peningkatan kompetensi pedagogik, profesional, kepribadian dan sosial. Coba Anda kembangkan uraian dukungan kepala sekolah ini lebih lanjut. 3. Dukungan Dinas Pendidikan kepada sekolah, khususnya dalam pelaksanaan PAKEM adalah manajemen perencanaan, sarana dan prasarana, sumber daya manusia, pengawasan, dan kebijakan. 4. Dukungan Dinas Pendidikan dalam peningkatan kualifikasi sumber daya manusia (guru) adalah dengan menyekolahkan kembali guru-guru yang belum memiliki kualifikasi akademik yang sesuai dengan yang dipersyaratkan. Adapaun dukungan terhadap peningkatan kompetensi guru dapat dilakukan melalui pelatihan-pelatihan. 5. Jumlah siswa ideal untuk pelaksanaan PAKEM di kelas adalah 30-35 siswa. Dengan jumlah 30-35 siswa per kelas, guru dapat secara leluasa mengelola kelas, sehingga siswa menjadi lebih aktif, kreatif dan belajar dalam suasana yang menyenangkan sehingga kompetensi yang diharapkan dapat tercapai.

Rangkuman
Keberhasilan pelaksanaan PAKEM di sekolah dipengaruhi oleh berbagai komponen, di antaranya: guru, kepala sekolah, orang tua siswa, komite sekolah, masyarakat, Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota, Departemen Pendidikan Nasional. Keseluruhan komponen pendukung

6 - 30 Unit 6

tersebut mempunyai karakteristik yang berbeda berdasarkan tugas dan fungsinya, akan tetapi antarpelbagai komponen itu memiliki keterkaitan yang sangat erat. Artinya, dukungan mereka merupakan dukungan integral yang seharusnya dilakukan agar peningkatan mutu pembelajaran di sekolah dapat tercapai.

Tes Formatif 2
Kerjakanlah tes formatif 2 ini dengan cara memberi tanda silang (X) pada salah satu pilihan jawaban yang menurut Anda benar. 1. Sekolah mempunyai kewenagan untuk melaksanakan proses pembelajaran sesuai dengan kebutuhan lokal dalam upaya mencapai peningkatan mutu sekolah dengan karakteristik lokalnya. Pernyataan tersebut merupakan ciri-ciri sekolah yang melaksanakan .... A. perencanaan C. kebutuhan B. manajemen berbasis sekolah D. evaluasi 2. PAKEM adalah suatu pembelajaran yang ..... A. melibatkan siswa secara aktif dalam pembelajaran. B. mengajak siswa untuk aktif dan kreatif sehingga kompetensi siswa dapat dicapai. C. menyenangkan, sehingga siswa dapat belajar dengan baik. D. melibatkan siswa secara aktif, kreatif, dan dalam suasana yang menyenangkan serta kompetensi yang diharapkan dapat tercapai. 3. Yang termasuk dalam komponen pendukung pelaksanaan PAKEM secara internal sekolah adalah ... A. guru dan kepala sekolah C. Dinas Pendidikan Kabuapaten/Kota C. masyarakat D. orang tua siswa 4. Guru profesional adalah guru yang mampu menyiapkan silabus, program tahunan, program semester, dan rencana pelaksanaan pembelajaran. Tanggung jawab guru tersebut termasuk dalam .... A. perencanaan C. pengelolaan kelas B. pelaksanaan pembelajaran D. penilaian 5. Guru harus mampu mengatur kelas, mengelompokkan siswa, dan menentukan tutor sebaya. Tanggung jawab guru tersebut termasuk dalam ... A. perencanaan C. pengelolaan kelas B. pelaksanaan pembelajaran D. penilaian

Manajemen Berbasis Sekolah

6 - 31

6. Edukator, manajer, administrator, supervisor, leader, inovator dan motivator merupakan peran dari .... A. pengawas sekolah C. kepala sekolah B. komite sekolah D. Dinas Pendikan Kabupaten/Kota 7. Dukungan kepala sekolah dalam pembelajaran PAKEM adalah meningkatkan kualifikasi dan kompetensi guru. Pengertian peningkatan kualifikasi menurut UU Guru dan Dosen adalah ... A. meningkatkan pendidikan guru minimal D-IV/S1 B. meningkatkan pemahaman guru terhadap materi pelajaran C. meningkatkan keterampilan guru dalam pembelajaran D. meningkatkankemampuan guru dalam melaksanakan evaluasi pembelajaran 8. Pemberi pertimbangan, agen pendukung pelaksanaan pendidikan, pengontrol dan mediator merupakan peran dan fungsi dari .... A. kepala sekolah C. komite sekolah B. orang tua siswa D. masyarakat 9. Komite sekolah memberikan dukungan, baik pikiran, tenaga, dana, sarana dan prasarana yang dibutuhkan dalam pelaksanaan PAKEM di kelas. Hal itu merupakan peran dan fungsi komite sekolah sebagai .... A. advisory agency C. supporting agency B. controlling agency D. mediator 10. Peningkatkan kompetensi guru agar berhasil melaksanakan PAKEM meliputi kompetensi berikut, kecuali: A. pedagogik C. profesional B. sosial D. manajemen

6 - 32 Unit 6

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 2, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi ini, hitunglah dengan menggunakan rumus: Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Selamat, berarti Anda telah menyelesaikan semua Unit MBS dengan baik. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai. x 100

Manajemen Berbasis Sekolah

6 - 33

Kunci Jawaban Tes Formatif
Kunci Tes Formatif 1 1. D reflektif 2. C kreatif 3. A aktif 4. D menyenangkan 5. A pembelajaran yang dilakukan berhasil mencapai tujuan sebagaimana yang diharapkan 6. B guru menggunakan strategi pembelajaran command style 7. C mendengarkan dan mengamati 8. D pembuatan RPP 9. A ketentuan guru 10. D perencanaan pembelajaran, memilih dan menetapkan strategi pembelajaran, pengelolaan kelas Kunci Tes Formatif 1 1. B manajemen berbasis sekolah 2. D yang melibatkan secara aktif, kreatif, dan dalam suasana yang menyenangkan serta kompetensi yang diharapkan dapat tercapai 3. A guru dan kepala sekolah 4. A perencanaan 5. C pengelolaan kelas 6. C kepala sekolah 7. A meningkatkan pendidikan guru minimal D-IV/S1 8. C komite sekolah 9. C supporting agency 10. D manajemen

6 - 34 Unit 6

Daftar Pustaka
Joni, T. R. 1993a. Pendekatan Pembelajaran: Acuan Konsep Pengelolaan Kegiatan Belajar-Mengajar. Jakarta: Ditjen Dikti. ________. 1993b. Pendekatan Cara Belajar Peserta didik Aktif. Dalam Conny R. Semiawan dan T. Raka Joni (Editor), Pendekatan Pembelajaran: Acuan Konseptual Pengelolaan Kegiatan Pembelajaran di Sekolah. Jakarta: Konsorsium Ilmu Pendidikan, Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 34-91. Nurkholis. 2005. Manajemen Berbasis Sekolah: Teori, Model, dan Aplikasi. Jakarta: Grasindo. Rosyada, D. 2004. Paradigma Pendidikan Demokratis: Sebuah Model Pelibatan Masyarakat dalam Penyelenggaraan Pendidikan. Jakarta: Prenada Media. Subakir, S. & Sapari, A. 2001. Manajemen Berbasis Sekolah. Surabaya: SIC. Semiawan, C., dkk. 1987. Pendekatan Ketrampilan Proses. Jakarta: PT Gramedia.

Manajemen Berbasis Sekolah

6 - 35

Glosarium
PAKEM : singkatan dari Pembelajaran Aktif, Kreatif, Efektif, dan Menyenangkan suatu proses pembelajaran yang menjadikan peserta didik aktif dalam bertanya, mempertanyakan, dan mengemukakan gagasan. suatu proses pembelajaran yang memungkinkan siswa mampu memahami masalah, menemukan ide yang terkait, mempresentasikan dalam bentuk lain yang lebih mudah diterima, dan menemukan tantangan yang harus diisi untuk memecahkan masalah dalam proses pembelajaran. suatu proses pembelajaran yang menghasilkan apa yang harus dikuasi siswa sesuai dengan kompetensi yang ditetapkan. suatu proses pembelajaran yang menyebabkan siswa memusatkan perhatiannya secara penuh pada belajar sehingga waktu curah perhatiannya tinggi dan kerasan di sekolah. unsur (individu atau lembaga) yang secara langsung atau tidak langsung mempengaruhi keberhasilan pelaksanaan PAKEM di sekolah singkatan dari kelompok kerja guru. singkatan dari musyawarah guru mata pelajaran. singkatan dari lembaga penjamin mutu pendidikan. singkatan dari pusat pengembangan dan pelatihan guru.

Pembelajaran Aktif

:

Pembelajaran Kreatif

:

Pembelajaran Efektif Pembelajaran Menyenangkan

:

:

Komponen pendukung PAKEM KKG MGMP LPMP PPPG

:

: : : :

6 - 36 Unit 6

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->