P. 1
Pendidikan Kewarganegaraan

Pendidikan Kewarganegaraan

|Views: 8,084|Likes:
Published by Taufik Agus Tanto
Pendidikan Kewarganegaraan
Pendidikan Kewarganegaraan

More info:

Published by: Taufik Agus Tanto on Aug 02, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/02/2015

pdf

text

original

Daftar Isi

Kata Pengantar Daftar Isi ............................................................................................................... Tinjauan Mata Kuliah ........................................................................................... UNIT 1 : TEORI BELAJAR DAN PEMBELAJARAN SERTA PKN SEBAGAI PENDIDIKAN NILAI, MORAL, DAN NORMA ....................................................................... Subunit 1 : Pengertian Belajar dan Pembelajaran ...................................... Latihan : .................................................................................................. Rangkuman : .................................................................................................. Tes Formatif 1 :................................................................................................... Subunit 2 : Pengertian Konsep, Nilai, Moral, Norma dalam Pembelajaran PKn SD dan Analisis materi Pembelajaran PKn SD dalam Kurikulum 2006 ............................................................ Latihan : .................................................................................................. Rangkuman : .................................................................................................. Tes Formatif 2 :................................................................................................... Daftar Pustaka : ................................................................................................... Glosarium :................................................................................................... UNIT 2 i

1.1 1.3 1.17 1.18 1.19

1.24 1.37 1.38 1.39 1.55 1.56

: PENGERTIAN STRATEGI, METODE, DAN MEDIA DALAM PEMBELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN SD................................................ 2.1 Subunit 1 : Pengertian Strategi, Metode, dan Media Pembelajaran........... 2.3 Latihan : ................................................................................................. 2.25 Rangkuman : ................................................................................................. 2.26 Tes Formatif 1 : .................................................................................................. 2.27

Pendidikan Kewarganegaraan

i

Subunit 2

: Langkah-Langkah Pemilihan dan Penggunaan Metode dan Media Pembelajaran PKn SD............................................. Latihan : ................................................................................................... Rangkuman : .................................................................................................. Tes Formatif 2 : ................................................................................................... Tes Formatif 3 : ................................................................................................... Daftar Pustaka : ................................................................................................... UNIT 3 Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Daftar Pustaka Glosarium UNIT 4

2.30 2.50 2.52 2.53 2.60 2.62

: PENILAIAN PEMBELAJARAN PKN SD ............................. 3.1 : Pengertian, Tujuan, Fungsi, dan Prinsip Penilai PKn SD......... 3.4 :.................................................................................................... 3.12 : .................................................................................................. 3.13 : ................................................................................................... 3.14 : Pengembangan Model Penilaian PKn SD ................................ : ................................................................................................... : .................................................................................................. : ................................................................................................... : ................................................................................................... : ................................................................................................... 3.17 3.33 3.34 3.35 3.39 3.41

: PENGEMBANGAN MODEL PEMBELAJARAN PKn SD KELAS 1, 2, 3............................................................. Subunit 1 : Model Pembelajaran PKn SD Kelas 1, 2, 3 (kelas rendah) Pendekatan Induktif/Deduktif .................................................. Latihan : ................................................................................................... Rangkuman : .................................................................................................. Tes Formatif : ................................................................................................... Subunit 2 : Analisis Pengembangan Kurikulum PKn SD kelas 1, 2, 3 sebagai Bahan Masukan untuk Menyusun RPP Dalam Simulasi PKn SD....................................................................... Latihan : ................................................................................................... Rangkuman : .................................................................................................. Tes Formatif : .................................................................................................. Daftar Pustaka : ................................................................................................... Glosarium : ..................................................................................................

4.1 4.4 4.31 4.32 4.43

4.36 4.43 4.44 4.45 4.48 4.49

ii Daftar Isi

ii

UNIT 5 Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Daftar Pustaka Glosarium UNIT 6

: PENGEMBANGAN MODEL PEMBELAJARAN SERTA ANALISIS KURIKULUM PKn SD KELAS 4, 5, 6 .............. 5.1 : Model Pembelajaran PKn SD Kelas 4, 5, dan 6....................... 5.5 : .................................................................................................. 5.25 : .................................................................................................. 5.26 : .................................................................................................. 5.27 : Analisis Kurikulum PKn SD.................................................... : .................................................................................................. : .................................................................................................. : .................................................................................................. : .................................................................................................. : .................................................................................................. 5.29 5.35 5.35 5.36 5.39 5.40

: PENYUSUNAN SILABUS DAN RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN, SERTA PENGAPLIKASIAN KETERAMPILAN DASAR BELAJAR MENGAJAR DALAM PEMBELAJARAN PKn SD .................................................................................... 6.1 Subunit 1 : Menyusun Silabus dan RPP PKn SD Sesuai Kurikulum 2006 ....................................................................... 6.3 Latihan : .................................................................................................. 6.21 Tes Formatif 1 : .................................................................................................. 6.22 Subunit 2 : Mengaplikasikan Delapan Keterampilan Dasar Belajar Mengajar dalam Simulasi Pembelajaran PKn SD ................... Latihan : .................................................................................................. Rangkuman : .................................................................................................. Test Formatif :................................................................................................... Daftar Pustaka : .................................................................................................. Glosarium : ..................................................................................................

6.23 6.40 6.40 6.41 6.44 6.45

Pendidikan Kewarganegaraan

iii

Kata Pengantar
Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil belajarnya. Paket bahan ajar PJJ S1 PGSD ini tidak hanya berisi materi kajian, tetapi juga pengalaman belajar yang dirancang untuk dapat memicu mahasiswa untuk dapat belajar secara aktif, bermakna, dan mandiri. Paket bahan ajar ini dikemas secara khusus dalam bentuk bahan ajar hybrid yang meliputi: a. Bahan ajar cetak, b. Bahan ajar audio, c. Bahan ajar video, serta d. Bahan ajar berbasis web.

Seluruh paket bahan ajar ini dikembangkan oleh Konsorsium PJJ S1 PGSD yang terdiri dari 10 Perguruan Tinggi (PT), yaitu Universitas Sriwijaya, Universitas Katolik Atmajaya, Universitas Pendidikan Indonesia, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas Negeri Malang, Universitas Muhammadiyah Malang, Universitas Tanjungpura, Universitas Nusa Cendana, Universitas Negeri Makassar, Universitas Cendrawasih, Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. HAMKA, Universitas Pattimura, Universitas Muhammadiyah Makassar, Universitas Negeri Gorontalo, Universitas Negeri Jember, Universitas Lampung, Universitas Lambung Mangkurat, Universitas Pendidikan Ganesha, Universitas Mataram, Universitas Negeri Semarang, Universitas Kristen Satya Wacana, Universitas Negeri Solo, dan Universitas Haluoleo. Proses pengembangan bahan ajar ini difasilitasi oleh SEAMOLEC. Semoga paket bahan ajar ini dapat memberi manfaat bagi semua pihak yang terlibat dalam penyelenggaraan program PJJ S1 PGSD di tanah air.

Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi Pjs. Direktur Ketenagaan,

Supeno Djanali NIP. 130368610

Unit

1

TEORI BELAJAR DAN PEMBELAJARAN SERTA PKN SEBAGAI PENDIDIKAN NILAI, MORAL, DAN NORMA
Ruminiati PENDAHULUAN

B

uku ini merupakan materi awal dalam matakuliah pembelajaran PKn SD. Dalam unit satu ini akan dibahas tentang dua hal, yaitu teori belajar dan pembelajaran, serta PKn sebagai pendidikan nilai, moral, dan norma. Pertama, teori belajar bermanfaat untuk merancang model pembelajaran di samping komponenkomponen yang lain, sehingga terkait erat dengan unit-unit yang lain, terutama unit empat dan lima. Ada beberapa teori belajar yang dibahas di sini, antara lain kognitivisme, konstruktivisme, behaviorisme dan humanisme, walaupun tidak semua teori tersebut digunakan dalam pembelajaran ini. Kedua, PKn merupakan mata pelajaran yang bertujuan untuk membentuk warga negara yang baik. Oleh karena itu, matapelajaran PKn dapat dipergunakan untuk menanamkan pendidikan nilai, moral, dan norma secara terus menerus, sehingga warga negara yang baik lekas terwujud. Sejalan dengan adanya tatanan baru di Indonesia maka konsep nilai, moral, dan norma sudah selayaknya menjadi karakteristik utama PKn. Terlebih jika mengingat kenyataan bahwa bangsa Indonesia sekarang sedang mengalami krisis jati diri, sehingga nilai moral dan norma menjadi hal yang penting untuk membentengi kekrisisan jati diri bangsa ini. Setelah mempelajari Unit 1 ini, Anda diharapkan dapat : 1. Mendeskripsikan pengertian belajar menurut pandangan para teoritisi belajar. 2. Mendeskripsikan pengertian pembelajaran 3. Menjelaskan pengertian konsep.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 1

4. Menjelaskan pengertian nilai 5. Menjelaskan pengertian moral 6. Menjelaskan pengertaian norma 7. Menganalisis kosep, nilai, moral, dan norma dalam materi PKn SD Sebelum Anda melangkah ke unit berikutnya, pahami betul isi Unit 1 ini, sehingga akan memudahkan Anda memahami unit yang lain tersebut. Perlu Anda ketahui bahwa buku ini juga dilengkapi dengan soal latihan/tugas yang disertai dengan rambu-rambu jawaban, serta soal tes formatif dengan kunci jawabannya. Soal-soal ini sebaiknya Anda jawab secara mandiri, dan baru Anda cocokkan dengan kunci jawaban yang tersedia. Jumlah jawaban mandiri Anda yang benar dihitung dengan rumus yang disediakan dalam buku ini, sehingga Anda secara jujur dapat mengetahui sejauh mana posisi Anda dalam memahami materi dari unit yang telah Anda pelajari ini. Disamping itu, bahan ajar cetak ini juga didukung dengan media yang lain seperti Video, Audio, dan Web. Mantapkan lagi pemahaman Anda melalui refleksi, dan saling berdiskusi dengan teman/mahasiswa lain atau orang yang Anda anggap ahli dalam hal materi ini. Selanjutnya, marilah kita mulai belajar dengan menelaah Subunit 1 di bawah ini.

Gambar 1.1 Teoritisi Behaviorisme sedang Bekerja

1-2 Unit 1

Subunit 1
Pengertian Belajar dan Pembelajaran
Pengantar
alam dunia pendidikan belajar tidak hanya terjadi di sekolah saja, tetapi juga di tiga pusat yang lazim disebut dengan Tri Pusat Pendidikan. Tri Pusat Pedidikan adalah tempat anak mendapatkan pengajaran baik secara langsung maupun tidak langsung, baik formal maupun non formal, yang terdiri atas: (1) pendidikan dari dalam keluarga (informal), (2) pendidikan di sekolah (formal), dan (3) pendidikan dalam masyarakat (non formal). Dalam pendidikan informal, peran anggota keluarga sangat besar, terutama orang tua karena orang tua merupakan pendidik yang pertama dan utama. Dalam budaya gender, pendidikan informal biasa diperankan oleh ibu, walaupun anak itu tanggung jawab ibu dan ayah secara bersama. Namun dalam teori pembagian kerja secara seksual (Budiman, 1985) dikemukakan bahwa secara budaya pendidikan dan pengasuhan anak diperankan pada ibu, sedangkan pencari nafkah diperankan pada sang ayah. Setujukah Anda jika budaya seperti itu masih tetap dipertahankan di zaman modern seperti sekarang ini? Tugas Anda sebagai guru SD, untuk memulai menggeser budaya tersebut, agar bangsa kita baik laki maupun perempuan bisa maju bersama sesuai kemampuan masing- masing. Selaku guru SD, Anda dipandang perlu untuk mengetahui teori-teori belajar dan model pembelajaran, sehingga Anda mempunyai wawasan yang luas dalam menjalankan tugas. Dengan demikian Anda dapat memilih teori belajar dan model pembelajaran yang paling cocok untuk membelajarkan siswa. Untuk itu, teori-teori belajar dan model pembelajaran dikemukakan secara ringkas berikut ini.

D

A. Teori Belajar
Seseorang dapat dikatakan belajar jika dalam diri orang tersebut terjadi suatu aktifitas yang mengakibatkan perubahan tingkah laku yang dapat diamati relatif lama. Perubahan tingkah laku itu tidak muncul begitu saja, tetapi sebagai akibat dari usaha orang tersebut. Oleh karena itu, proses terjadinya perubahan tingkah laku

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 3

dengan tanpa adanya usaha tidak disebut belajar. Terdapat beberapa teori belajar yang dikenal, namun hanya dua di antaranya akan dibahas dalam buku ini, yaitu teori belajar yang berdasarkan psikologi stimulus-respon (S-R) dan yang berdasarkan psikologi kognitif. Menurut aliran psikologi S-R, tingkah laku seseorang dikendalikan oleh peristiwa yang berupa ganjaran yang datangnya dari luar dan dinamakan penguatan. Karena adanya stimulus tersebut (faktor-faktor lingkungan) muncul respon (tingkahlaku). Stimulus dan Respon itu saling berasosiasi. Menurut psikologi S-R, belajar merupakan akibat adanya hubungan antara peristiwa-peristiwa (S) yang dirangsangkan kepada siswa dan respon (R) siswa terhadap rangsangan tersebut. Dari beberapa aliran psikologi S-R yang ada, aliran yang dianut oleh Thorndike, Skiner, Bruner dan Gagne yang akan dibahas di sini. Para ahli psikologi kognitif berpendapat bahwa pengetahuan merupakan konstruksi kognitif dari suatu kenyataan yang terjadi melalui serangkaian aktifitas seseorang. Dengan demikian belajar bukan sekedar melibatkan hubungan antara stimulus dan respon saja, tetapi juga melibatkan proses berpikir yang sangat kompleks. Menurut teori ini, kemampuan individu terbangun melalui proses interaksi yang terus menerus dan menyeluruh antara individu dan lingkungannya. Apa yang dipikirkan dan dipelajari seseorang diawali dari pengamatan, sedangkan berpikir dan belajar pada dasarnya melakukan perubahan struktur kognitif. Dari beberapa tokoh pengikut aliran ini, yang akan dibahas adalah Piaget dan Ausubel. 1. Teori Belajar menurut Thorndike Berdasarkan teori stimulus-respon, Thorndike menyatakan bahwa cara belajar manusia dan binatang pada dasarnya sama, karena belajar pada dasarnya terjadi melalui pembentukan asosiasi antara stimulus dan respon, Menurut Thorndike, terjadinya asosiasi stimulus dan respon berdasarkan tiga hukum, yaitu: a. Hukum kesiapan, yang mempunyai tiga ciri: (1) Jika seseorang berkeinginan untuk bertindak dan keinginan tersebut dilaksanakan, maka dia akan puas dan tidak melakukan tindakan yang lain. (2) Jika seseorang berkeinginan untuk bertindak dan keinginan itu tidak dilaksanakan, maka dia tidak puas dan akan melakukan tindakan yang lain. (3) Jika seseorang tidak mempunyai keinginan untuk bertindak, tetapi dia melakukan tindakan itu, maka dia merasa tidak puas dan akan melakukan tindakan lain. b. Hukum latihan, yang berprinsip utama pada latihan (pengulangan). Oleh karena itu, jika guru sering memberi latihan (S) dan siswa menjawabnya (R), maka prestasi belajar siswa pada pelajaran tersebut akan meningkat. Thorndike

1-4 Unit 1

c.

menyatakan bahwa pengulangan tanpa ganjaran tidak efektif, karena asosiasi S dan R hanya diperkuat oleh ganjaran. Jadi hukum latihan ini mengarah pada banyaknya pengulangan, yang biasa disebut drill. Hukum akibat, yang menunjukkan bahwa jika suatu hubungan dapat dimodifikasi seperti halnya hubungan antara stimulus dan respon, dan hubungan tersebut diikuti oleh peristiwa yang diharapkan, maka kekuatan hubungan yang terjadi semakin meningkat. Sebaliknya, jika kondisi peristiwa yang tidak diharapkan mengikuti hubungan tersebut, maka kekuatan hubungan yang terjadi semakin berkurang.

Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa seseorang akan melakukan pekerjaan jika hasil pekerjaan itu akan memberikan rasa menyenangkan/ memuaskan,. Sebaliknya, jika hasil tersebut tidak membawa dampak menyenangkan, maka seseorang tidak melaksakan pekerjaan tersebut. Jika dikaitkan dengan pembelajaran PKn, teori ini cocok diterapkan pada anak kelas satu, karena mereka merasa senang apabila memperoleh hadiah dari gurunya. 2. Teori Belajar menurut Skinner Menurut pandangan B. F. Skinner (1958), belajar merupakan suatu proses atau penyesuaian tingkah laku yang berlangsung secara progressif. Pengertian belajar ialah suatu perubahan dalam kemungkinan atau peluang terjadinya respons. Skinner berpendapat bahwa ganjaran merupakan salah satu unsur yang penting dalam proses belajar, tetapi istilahnya perlu diganti dengan penguatan. Ganjaran adalah sesuatu yang menggembirakan, sedangkan penguatan adalah sesuatu yang mengakibatkan meningkatkatnya suatu respon tertentu. Penguatan tidak selalu berupa hal yang menggembirakan, tetapi dapat terjadi sebaliknya. Penguatan dapat dibedakan menjadi dua, yaitu penguatan positif dan penguatan negatif. Penguatan positif adalah sesuatu yang cenderung meningkatkan pengulangan tingkah laku, sedangkan penguatan negatif adalah sesuatu yang jika dihapuskan cenderung menguatkan tingkah laku. Sebagai contoh penguatan positif adalah memberikan pujian terhadap siswa yang dapat menyelesaikan tugas dengan baik, atau menunjukkan raut muka cemberut kepada siswa yang tidak dapat menyelesaikan tugas. Pujian dan raut muka cemberut tadi merupakan penguatan positif karena akan mendorong siswa belajar lebih giat lagi. Pada saat guru bercerita tentang kisah seorang petani melerai anak-anaknya (kakak beradik) yang sedang bertengkar, para siswa mendengarkan dengan serius. Saat itu ada beberapa siswa di luar kelas sedang ramai bergurau sehingga mengganggu perhatian siswa yang serius mendengarkan cerita guru tadi. Guru berhenti cerita dan keluar sebentar, tak lama kemudian siswa Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 5

yang bergurau tadi diam dan pergi menjauhi kelas. Guru meneruskan cerita, siswa dapat lebih konsentrasi mengikuti jalan cerita yang disampaikan guru tersebut. Menghilangkan suara gaduh di luar kelas itu merupakan salah satu contoh penguatan negatif. Skinner membedakan respon menjadi dua macam, yaitu respondent conditioning dan operant conditioning. Respondent conditioning adalah respon yang diperoleh dari beberapa stimulus yang teridentifikasi, dan respon tersebut bersifat relatif tetap. Sebagai contoh, seorang siswa diberi soal sederhana dan siswa dapat menyelesaikannya sendiri. Dengan peristiwa ini, siswa merasa yakin atas kemampuannya, sehingga timbul respon mempelajari hal-hal berikutnya yang sesuai atau kelanjutan dari apa yang dapat dia selesaikan tadi. Dalam hal ini, Hudoyo (1990) menyatakan bahwa stimulus berupa masalah itu dapat diibaratkan sebagai makanan yang dapat menimbulkan keluarnya air liur. Hudoyo (1990) selanjutnya mengatakan bahwa stimulus yang demikian pada umumnya mendahului respon yang ditimbulkan. Belajar dengan respondent conditioning ini hanya efektif jika suatu respon timbul karena kehadiran stimulus tertentu. Seorang siswa belajar dengan sunguh-sungguh sehingga saat ulangan dia bisa menyelesaikan hampir semua soal yang diberikan sehingga mendapatkan nilai yang bagus. Dengan nilai yang bagus ini dia merasa sangat senang dan dalam hatinya ia berniat untuk belajar lebih giat lagi. Dalam hal ini, nilai yang bagus itu merupakan operant coditioning. Jadi operant conditioning adalah suatu respon terhadap lingkungannya yang diikuti oleh stimulus-stimulus tertentu. Perlu Anda ketahui bahwa Teori Skinner sangat besar pengaruhnya terhadap pendidikan, khususnya dalam lapangan metodologi dan teknologi pembelajaran. Program- program inovatif dalam bidang pengajaran sebagian besar disusun berdasarkan teori Skinner (Sudjana dan Rivai, 2003). Dengan demikian teori belajar menurut Skinner hampir sama dengan teori yang sampaikan Thorndike, hanya istilah ganjaran perlu diganti dengan penguatan, yang dibedakan menjadi dua yaitu penguatan positip dan penguatan negatif. Sesuai dengan contoh tersebut kiranya tidak sukar bagi Anda untuk memanfatkan teori ini dalam pembelajaran yang anda lakukan. 3. Teori Belajar menurut Robert M. Gagne Sejalan dengan Thorndike dan Skinner, Gagne juga salah satu tokoh penganut aliran psikologi Stimulus-Respon (S-R). Gagne berpendapat bahwa terjadinya belajar seseorang karena dipengaruhi faktor dari luar dan faktor dari dalam diri orang tersebut dimana keduanya saling berinteraksi (Nasution, 2000:136). Faktor dari luar

1-6 Unit 1

(eksternal) yaitu stimulus dan lingkungan dalam acara belajar, dan faktor dari dalam (internal) yaitu faktor yang menggambarkan keadaan dan proses kognitif siswa. Keadaan internal menunjukkan pengetahuan dasar (yang berkaitan dengan hahan ajar), sedangkan proses kognitif menunjukkan bagaimana kemampuan siswa mengolah/mencerna bahan ajar. Kondisi internal belajar ini berinteraksi dengan kondisi eksternal belajar, dan dari interaksi tersebut tampaklah hasil belajar. Untuk lebih memperjelas interaksi tersebut, disusun suatu bagan yang mengilustrasikan interaksi antara komponen esensial belajar dan pembelajaran sebagai benikut ini (Dimyati dan Mujiono: 1999).

Bagan 1.1 Dikutip dari Mudjiono dan Dimyati (1999: 11) Bagan di atas menjelaskan bahwa: (1) belajar merupakan interaksi antara “keadaan internal dan proses kognitif siswa” dan “stimulus dan lingkungan”; (2) proses kognitif tersebut menghasilkan suatu hasil belajar yang terdiri atas informasi verbal, ketrampilan intelek, strategi kognitif, keterampilan motorik, dan sikap. Informasi verbal merupakan kapabilitas untuk mengungkapkan pengetahuan dalam bentuk bahasa. Keterampilan intelek merupakan ketrampilan yang berfungsi untuk

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 7

berhubungan dengan lingkungan hidupnya. Strategi kognitif adalah kemampuan untuk mengarahkan aktivitas kognitifnya. Keterampilan motorik adalah kemampuan melakukan serangkaian gerak jasmani dalam urusan dan koordinasi. Sikap merupakan kemampuan menerima atau menolak obyek berdasarkan penilaian terhadap obyek tersebut. Menurut Gagne, ada tiga tahap dalam belajar yaitu (1) persiapan untuk belajar dengan melakukan tindakan mengarahkan perhatian, pengharapan, dan mendapatkan kembali informasi; (2) pemerolehan dan unjuk perbuatan (performansi), yang digunakan untuk persepsi selektif, sandi semantik, pembangkitan kembali, respon, dan penguatan; dan (3) alih belajar yaitu pengisyaratan untuk membangkitkan dan memberlakukan secara umum (Dimyati dan Mudjiono, 1999:12). Dengan demikian menurut Gagne hasil belajar merupakan hasil interaksi stimulus dari luar dengan pengetahuan internal siswa. Dalam pembelajaran PKn, kegiatan seperti performansi dan alih belajar yang dicontohkan di atas sangat diperlukan. 4. Teori Belajar menurut Piaget Jean Piaget, psikolog-kognitif dari Swiss ini, berpendapat bahwa proses berpikir manusia merupakan suatu perkembangan bertahap dari berpikir intelektual kongkrit ke abstrak secara berurutan melalui empat tahap. Urutan tahapan itu tetap bagi setiap orang, tetapi usia kronologis bagi setiap orang yang memasuki tiap tahap berpikir berbeda-beda tergantung kondisi masing-masing individu. Keempat tahap tersebut adalah: (1) tahap sensori motor pada usia 0-2 tahun, (2) tahap praoperasional pada usia 2-7 tahun, (3) tahap periode operasi kongkrit pada usia 7-12 tahun, dan (4) yang terakhir adalah tahap operasi formal pada usia 12 tahun ke atas. Istilah “operasi” di sini dimaksudkan suatu proses berfikir logis yang merupakan aktivitas mental (bukan aktivitas sensori motor). Pada tahap sensori motor anak belum mempunyai kesadaran konsep obyek yang tetap, sedangkan pada tahap operasi kongkrit pola pikir anak mulai menunjukkan hubungan fakta-fakta riil yang diamati dengan pengalaman lampau. Dalam hal ini anak belum memperhitungkan semua kemungkinan yang akan terjadi. Pada tahap operasi formal anak telah mampu melihat hubungan abstrak antar dua peristiwa atau lebih, sehingga mampu menyelesaikan masalah-masalah dengan cara yang lebih baik dan kompleks dibandingkan dengan pada saat pada tahap sebelumnya. Piaget berpendapat bahwa proses belajar terdiri dari tiga tahap, yaitu tahap asimilasi, tahap akomodasi dan equilibrasi/penyeimbangan (Sukmaningadji, S. 2006) Asimilasi adalah proses mendapatkan informasi dan pengalaman baru yang langsung

1-8 Unit 1

diintegrasikan dan menyatu dengan struktur mental yang sudah dimiliki seseorang. Akomodasi, adalah proses menstrukturkan kembali mental sebagai suatu akibat adanya pengalaman atau adanya informasi baru. Sedangkan penyeimbangan adalah penyesuaian yang berkesinambungan antara asimilasi dan akomodasi. Dengan demikian, belajar itu tidak hanya menerima informasi dan pengalaman saja, tetapi juga terjadi penstrukturan kembali informasi dan pengalaman lamanya untuk mengakomodasikan informasi dan pengalaman baru tersebut. Dengan demikian teori Piaget menunjukkan bahwa pikiran manusia mengalami perkembangan yang mempengaruhi proses berpikirnya, sehingga dalam melaksanakan pembelajaran guru perlu memikirkan tingkat perkembangan intelektual siswa. Saat siswa belajar dalam diri siswa terjadi interaksi antara pengamatan atau pengetahuan baru dengan pengetahuan yang dimiliki, yang diberi istilah asimilasi dan akomodasi. Pembelajaran dalam PKn sedapat mungkin diusahakan munculnya asimilasi dan akomodasi kognitif. 5. Teori Belajar menurut Bruner Dalam teori belajarnya, Jerome Bruner berpendapat bahwa kegiatan belajar akan berjalan baik dan kreatif jika siswa dapat menemukan sendiri suatu aturan atau kesimpulan tertentu. Dalam hal ini Bruner membedakan teori belajar menjadi tiga tahap. Ketiga tahap itu adalah: (1) tahap informasi, yaitu tahap awal untuk memperoleh pengetahuan atau pengalaman baru, (2) tahap transformasi, yaitu tahap memahami, mencerna dan menganalisis pengetahuan baru serta ditransformasikan dalam bentuk baru yang mungkin bermanfaat untuk hal-hal yang lain, dan (3) evaluasi, yaitu untuk mengetahui apakah hasil tranformasi pada tahap kedua tadi benar atau tidak. Bruner mempermasalahkan seberapa banyak informasi itu diperlukan agar dapat ditransformasikan . Hal ini tergantung pada hasil yang diharapkan, di samping motivasi siswa, minat, keinginan dan dorongan untuk menemukan sendiri. Selain itu, Bruner juga mengangkat empat tema pendidikan yaitu: (1) mengemukakan pentingnya arti struktur pengetahuan, (2) kesiapan (readiness) siswa untuk belajar, (3) nilai intuisi dalam proses pendidikan dengan intuisi, (4) motivasi atau keinginan siswa untuk belajar, dan kemampuan guru untuk memotivasinya. Bruner menegaskan bahwa mata pelajaran apapun dapat diajarkan secara efektif dengan kejujuran intelektual, bahkan dalam tahap perkembangan manapun. Bruner beranggapan bahwa anak kecilpun akan dapat mengatasi permasalahannya, asalkan dididik berdasarkan kurikulum yang berisi tema-tema hidup, yang dikonseptualisasikan untuk menjawab tiga pertanyaan, yaitu:

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 9

(1) Apa yang menjadi ciri khas manusia itu? (2) Bagaimana manusia mendapatkan ciri khas itu? dan (3) Bagaimana ciri khas manusia itu dibentuk? Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa dalam teori belajar Bruner terdapat tiga tahap proses belajar, yaitu informasi, trasformasi, dan evaluasi. Lama tidaknya masing-masing tahap dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain banyak informasi, motivasi, dan minat siswa. Pembelajaran PKn seyogyanya juga dapat memberikan informasi yang jelas dan evaluasi hasil belajar siswa. 6. Teori Belajar menurut Ausubel David Ausubel merupakan salah satu tokoh ahli psikologi kognitif yang berpendapat bahwa keberhasilan belajar siswa sangat ditentukan oleh kebermaknaan bahan ajar yang dipelajari. Suatu bahan ajar, informasi, atau pengalaman baru seseorang akan bermakna jika pengetahuan yang baru dikenal itu dapat disusun sesuai dengan struktur kognitif yang dimilikinya. Jika demikian, orang tersebut dapat dengan mudah mengaitkan pengetahuan baru dengan struktur kognitif yang dimilikinya. Hudoyo, H (1990:54) menyatakan bahwa Ausubel menggunakan istilah “pengatur lanjut” (advance organizers) dalam penyajian informasi yang dipelajari oleh peserta didik, agar belajar tersebut menjadi bermakna. “Pengatur lanjut” itu terdiri dari bahan verbal di satu pihak, dan sesuatu yang sudah diketahui peserta didik di pihak lain. Dengan demikian, kunci keberhasilan belajar terletak pada kebermaknaan bahan ajar yang diterima atau yang dipelajari oleh siswa. Jika informasi atau pengalaman baru bermakna bagi siswa, maka siswa dapat memahaminya dengan mudah dan sedikit kemungkinan mengalami kesulitan dalam menyusun suatu kesimpulan yang merupakan hasil interaksi antara pengetahun baru dan pengetahuan yang dimiliki sebelumnya. Jadi kebermakmaknaan suatu bahan ajar sangat ditentukan oleh keterkaitannya dengan pengetahuan yang dimiliki anak didik, bukan dari proses mendapatkan pengetahuan tersebut. Ausubel tidak setuju dengan pendapat bahwa kegiatan belajar penemuan lebih bermakna dari pada kegiatan belajar. Dengan ceramahpun, asalkan informasinya bermakna bagi peserta didik, apalagi penyajiannya sistimatis, akan memperoleh hasil belajar yang baik pula. Ausubel mengidentifikasikan empat kemungkinan tipe belajar, yaitu (1) belajar dengan penemuan yang bermakna, (2) belajar dengan ceramah yang bermakna, (3) Belajar dengan penemuan yang tidak bermakna, dan (4) belajar dengan ceramah yang tidak bermakna. Dia berpendapat bahwa menghafal berlawanan dengan bermakna, karena belajar dengan menghafal peserta didik tidak dapat mengaitkan informasi yang diperoleh itu dengan pengetahuan yang telah dimilikinya.

1-10 Unit 1

Dengan demikian bahwa belajar itu akan lebih berhasil jika materi yang dipelajari bermakna. Dari empat kemungkinan tipe belajar Ausubel yang disebutkan di atas, dua tipe belajar pertamalah yang akan memberikan hasil yang baik. Sejalan dengan ini, pembelajaran PKn SD perlu memperhatikan kebermaknaan.

B. Model-Model Pembelajaran
1. Model pembelajaran dengan pendekatan induktif dan deduktif. Kedua pendekatan ini merupakan pendekatan yang ditinjau dari interaksi antara siswa dengan bahan ajar. Kedua pendekatan ini saling bertentangan. Pendekatan deduktif merupakan suatu penalaran dari umum ke khusus, sedangkan pendekatan induktif suatu penalaran dari khusus ke umum. Menurut teori belajar Peaget, tingkat perkembangan intelektual siswa SD masih pada tahap berfikir kongkrit sehingga jika dikaitkan dengan kedua pendekatan ini lebih cocok dengan pendekatan induktif. Dalam pendekatan induktif penyajian bahan ajar dimulai dari contoh-contoh kongkrit yang mudah dipahami siswa. Berdasarkan contoh-contoh tersebut siswa diharapkan mampu menyusun suatu kesimpulan di bawah bimbingan guru. Menurut Purwanto (2002: 47), kebenaran kesimpulan yang disusun secara induktif ini ditentukan tepat tidaknya (atau representative tidaknya) contoh yang dipilih. Biasanya, semakin banyak contoh yang diberikan, semakin besar pula tingkat kebenaran kesimpulannya. Bagaimana penerapan pendekatan induktif ini dalam pembelajaran PKn? Misalkan anda akan melaksanakan pembelajaran di SD dengan topik kedisiplinan. Awali dengan memberikan contoh-contoh. Misalnya, pada suatu keluarga dengan dua anak sekolah di SD dan satu anak di SMP; ada aturan bahwa sepulang sekolah, anak-anak harus segera ganti kakaian, menempatkan pakaian di tempat yang telah tersedia, cuci tangan dan baru makan. Aturan yang lain lagi, menjelang tidur malam harus sudah disiapkan peralatan sekoah dan bersikat gigi. Dari tiga anak tadi ada yang mentaati aturan, dan ada yang tidak. Skenerio ini diinformasikan kepada siswa (langsung oleh guru, atau dengan gambar, atau dengan semacam drama). Dari contoh itu, anak disuruh menetapkan siapa yang paling disiplin dan siapa yang tidak. Kemudian diakhiri dengan kesimpulan, apa yang dimaksud disiplin itu. Jadi dalam pembelajaran dengan pendekatan induktif diawali dari contohcontoh dan diakhiri dengan suatu kesimpulan, sedangkan sebaliknya dinamakan pendekatan deduktif. Untuk siswa SD, penggunaaan pendekatan induktif akan lebih

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 11

bagus, karena anak pada usia SD masih dalam tingkat perkembangan kongkrit (sesuai dengan teori Piaget). 2. Model pembelajaran dengan pendekatan ekspositori Pendekatan ekspositori merupakan suatu pendekatan yang ditinjau dari interaksi guru dengan siswa. Dalam pendekatan ini semata-mata siswa tinggal menerima apa yang disajikan oleh guru. Jadi guru telah mempersiapkan dan merencanakan secara sistimatis sehingga siswa dapat menerimanya dengan mudah. Untuk itu dalam proses pembelajaran guru perlu melakukan apersepsi, yaitu mengingatkan kembali pengetahuan yang berkaitan dengan bahan ajar yang akan disajikan. Dalam pembelajaran ini guru menjelaskan panjang lebar, jika perlu guru membuat gambar maupun menggunakan media yang dianggap dapat lebih mempermudah siswa memahami bahan ajar yang disampaikan. Sekarang ini, kiranya tidak ada lagi guru yang melaksanakan pembelajaran dengan pendekatan ekspositori, di mana guru tidak memberi kesempatan bertanya kepada siswanya, bahkan sebaliknya, guru mendorong dan menyuruh siswa supaya bertanya, sehingga interaksi tidak hanya satu arah. Yang jelas, dalam pembelajaran model ekspositori ini pada dasarnya siswa tinggal menerima apa yang diberikan guru., berbeda dengan ketrampilan proses, yang mana siswa diberi kesempatan untuk menganalisis suatu permasalahan yang disajikan guru. Sebagai contoh, misalnya guru menjelaskan mengapa kita harus menghormati jasa pahlawan. Untuk ini diawali dari contoh pemberontakan-pemberontakan untuk melawan penjajah dan selalu dapat dipadamkan oleh penjajah. Selanjutnya guru menjelaskan munculnya ide persatuan untuk mencapai kemerdekaan karena Indonesia tidak mungkin merdeka tanpa persatuan bangsa. Tindak lanjut dari ide tersebut, guru menerangkan proses terjadinya sumpah pemuda dan akhirnya tergalang semua kekuatan bangsa untuk bersama-sama melawan penjajah. Dengan gaya mimik yang cukup simpatik, dilengkapi gambar-gambar yang relevan, guru dapat membuat siswa serius mengikuti cerita guru. Akhirnya guru menjelaskan dan mengarahkan pentingnya kita menghormati para pahlawan. 3. Model pembelajaran dengan Pendekatan Proses Dalam pendekatan ini guru menciptakan kegiatan pembelajaran yang bervariasi sedemikian sehingga siswa terlibat secara aktif dalam berbagai pengalaman. Atas bimbingan guru siswa diminta untuk merencanakan, melaksanakan, dan menilai sendiri suatu kegiatan. Menurut Sagala (2003), dalam pendekatan proses ini yang dapat dilakukan siswa antara lain: mengamati gejala yang timbul, mengklasifikasikan, mengukur besaran-besarannya, mencari hubungan konsep1-12 Unit 1

konsep yang ada, mengenal adanya masalah, merumuskan masalah, merumuskan hipotesis, melakukan percobaan, menganalisis data dan menyimpulkan. Dalam pembelajaran PKn tidak semua aktifitas seperti tersebut diatas dilaksakan. Sebagai contoh, guru bermaksud membelajarkan sikap menghargai jasa pahlawan. Guru dapat mengawalinya dengan bercerita seperti contoh pada pembelajaran pendekatan ekspositori, tetapi guru tidak cerita terus sampai kesimpulan akhir, tetapi siswa diminta untuk menganalisisnya. Guru sekedar memberi data, fakta adanya pemberontakan-pemberontakan. Siswa diminta menganalisis mengapa pemberontakan itu terjadi, mengapa pemberontakan selalu dapat dipadamkan, sehingga siswa dapat menyimpulkan sendiri mengapa harus menghargai jasa pahlawan. Jika siswa kesulitan, guru dapat membimbingnya. Jadi, pengetahuan yang diperoleh siswa bukan semata-mata dari guru, tetapi murid sendiri yang menemukan. 4. Model pembelajaran dengan pendekatan sosial. Model pendekatan sosial merupakan model yang lebif tefokus pada hubungan individu (siswa) dengan individu lain (bukan guru ataupun teman sekelasnya). Dalam pendekatan ini siswa terlibat dalam alam demokratis dan bekerja secara produktif di dalam masyarakat. Dari beberapa model pendekatan yang ada, akan dibahas model pembelajaran bermain peran, model pembelajaran simulasi sosial, dan model diskusi kelompok a. Model bermain Peran Dalam model bermain peran, siswa dapat berperan sebagai dan berperilaku seperti orang lain sesuai dengan skenario yang telah disusun gurunya. Dalam hal ini diharapkan siswa memperoleh inspirasi dan pengalaman baru yang dapat mempengaruhi sikap siswa. Guru mengatur sedemikian sehingga cerita yang disusun cukup bagus dan dapat menarik perhatian siswa, sehingga semata-mata semua siswa dapat masuk di dalamnya, ikut merasakan dan ikut mengalaminya. Dengan demikian siswa diharapkan dapat menyesuaikan diri dalam situasi seperti pada cerita tersebut, serta dapat mengembangkannya. Contoh pada pendekatan induktif di atas tadi dapat dilaksanakan dengan model bermain peran. b. Model simulasi sosial Model pembelajaran ini beranggapan bahwa siswa merupakan bagian suatu system yang dapat mengendalikan umpan balik sendiri yang mempunyai tiga fungsi, yaitu (1) menghasilkan gerakan/tindakan yang diinginkan, (2) membandingkan kesesuaian tindakan dengan rerencana yang telah ditetapkan (mendeteksi kesalahan), Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 13

dan memanfaatkan kesalahan untuk mengarahkan kepada jalur yang semestinya. Contoh ini sudah banyak diterapkan pada simulasi Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila.

Gambar 1.2 Simulasi Kelompok Pembelajaran PKn c. Model diskusi kelompok Dalam model diskusi kelompok, guru membentuk kelompok-kelompok siswa untuk melakukan diskusi. Anggota kelompok sekitar 4-5 siswa dengan anggota yang heterogen (ada laki-laki, ada perempuan dengan kualitas yang bervariasi). Dalam pelaksanaan diskusi, guru hendaknya telah menetapkan aturan cara mainnya, sehingga siswa semata-mata melakukan kompetisi sehat, sehingga proses pembelajaran dapat lebih hidup, dan mendorong siswa menjadi kreatif dan inovatif. Misalnya, guru memberi tugas kepada kelompok untuk berdiskusi menyusun suatu cerita yang mengungkapkan sikap tertentu. Hasil diskusi dibaca di depan kelas, dan guru memberikan komentar serta mengakhirinya dengan memberikan skor. Pembelajaran PKn SD Menurut Corey (1986), pembelajaran adalah suatu proses dimana lingkungan seseorang dikelola secara disengaja untuk memungkinkan ia turut serta dalam tingkah laku tertentu, sehingga dalam kondisi-kondisi khusus akan menghasilkan respons terhadap situasi tertentu juga. Sedangkan menurut Nurani (2003), konsep pembelajaran merupakan sistem lingkungan yang dapat menciptakan proses belajar pada diri siswa selaku peserta didik dan guru sebagai pendidik, dengan didukung oleh seperangkat kelengkapan, sehingga terjadi pembelajaran. Jadi, dalam pembelajaran semua kegiatan guru diarahkan untuk membantu siswa mempelajari suatu materi tertentu baik berupa pelajaran, ketrampilan, sikap, kerohanian dan sebagainya. Untuk dapat membantu siswa secara baik, guru harus

1-14 Unit 1

benar-benar merencanakan pembelajaran dengan matang, dan untuk ini guru perlu mengetahui latar belakang serta kemampuan dasar siswa. Latar belakang siswa yang dimaksud di sini bukan sekedar latar belakang ekonomi, lingkungan, asal sekolah/pra sekolah, orang tua dan sebagainya, tetapi juga keberadaan siswa di kelas. Mengapa latar belakang siswa yang berkaitan dengan lingkungan hidup serta orang tua siswa perlu diketahui oleh guru? Latar belakang siswa yang berkaitan dengan lingkungan hidup dan orang tua siswa perlu diketahui oleh guru, khususnya guru yang melaksanakan pembelajaran PKn. Pelajaran PKn merupakan salah satu pelajaran yang berkaitan langsung dengan kehidupan masyakat dan cenderung pada pendidikan afektif. Sedangkan sikap seseorang khususnya anak-anak banyak dipengaruhi oleh lingkungan, baik itu lingkungan keluarga maupun lingkungan teman bermainnya. Dengan demikian pembelajaran merupakan suatu kegiatan yang dirancang oleh guru untuk membantu, membimbing, dan memotivasi siswa mempelajari suatu informasi tertentu dalam suatu proses yang telah dirancang secara masak mencakup segala kemungkinan yang terjadi. Perlu Anda ketahui bahwa berdasarkan pengalaman, bagaimanapun rincinya dan lengkapnya suatu perencanaan pembelajaran masih ada kemungkinan menyimpang dari perencanaan tersebut. Dalam hal ini guru yang berpengalamanlah yang dengan mudah dapat mengatasi permasalahan yang muncul diluar perencanaan tersebut. Sebagai bahan pertimbangan Anda dalam mempersiapkan diri untuk melaksanakan tugas utama (pembelajaran), perlu memahami model-model pendekatan pembelajaran yang akan dibahas berikut. Menurut Sagala (2003), pendekatan pembelajaran merupakan aktivitas pembelajaran yang dipilih guru dalam rangka mempermudah siswa mempelajari bahan ajar yang telah ditetapkan oleh guru dan sesuai dengan kurikulum yang berlaku. Untuk menetapkan pendekatan pembelajaran, guru perlu mempertimbangkan secara khusus kondisi siswa secara keseluruhan, karena siswalah yang paling dominan dalam menentukan keberhasilan pembelajaran. Dengan demikian, yang perlu diperhatikan adalah bagaimana sikap siswa terhadap model pembelajaran yang dipilih guru; senang atau tidak? Termotivasi atau tidak? Jika Anda yang melaksanakan pembelajaran dan siswa tampak senang, maka anda perlu menelusurinya mengapa mereka senang? Apakah dalam proses pembelajaran itu mereka banyak bermain atau mereka merasa puas akibat dapat memahami bahan ajar? Model pendekatan pembelajaran merupakan salah satu faktor yang mempunyai andil cukup besar dalam pencapaian tujuan pembelajaran. Dalam memilih model pembelajaran guru perlu mempertimbangkan beberapa faktor yang berkaitan antara

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 15

yang satu dengan yang lainnya. Dalam pelaksanaan proses pembelajaran, guru menggunakan satu atau lebih model pembelajaran, tergantung pada bahan ajar, tujuan pembelajaran, kondisi siswa, dan lingkungannya. Model pendekatan pembelajaran terpadu merupakan hubungan antar tema-tema dalam satu mata pelajaran (connected), keterhubungan antara mata pelajaran satu dengan lainnya (integrated dan webbed). Pembelajaran terpadu seperti ini bermanfaat untuk menambah wawasan guru, dan dapat membantu siswa untuk menerima materi secara utuh.

1-16 Unit 1

Latihan
1. Apakah yang dimaksud tripusat pendidikan itu? 2. Bandingkan pendapat ketiga tokoh psikologi kognitif yang telah anda pelajari tentang proses terjadinya belajar. 3. Apa yang anda ketahui dengan metode ekspositori bermakna? 4. Menurut teori Thorndike, asosiasi stimulus dan respon berdasarkan tiga hukum. Jelaskan teori tersebut! 5. Mengapa pedidikan dalam kandungan tidak termasuk dalam tripusat pendidikan?

Rambu-rambu jawaban soal latihan
1. Tri Pusat Pendidikan itu pencakup pendidikan informal, formal dan nonformal. Jelaskan masing-masing dan tunjukkan adakah kaitannya dengan pendidikan dalam kandungan. 2. Tekankan perbandingan pendapat ketiga tokoh tersebut pada proses terjadinya interaksi antar informasi yang masuk dengan kondisi intern siswa yang belajar. Misalnya, Ausubel berpendapat bahwa yang penting materi yang dipelajari siswa harus bermakna mengapa demikian? 3. Guru yang melaksanakan itu pasti guru yang kreatif, hal ini terlihat bahwa materi yang disajikan merupakan materi yang bermagna bagi siswa. Coba kaitkan hal ini dengan teori Ausubel. 4. Tiga hukum tersebut adalah hukum kesiapan, hukum latihan, dan hukum akibat. Lebih jelasnya silahkan membaca lagi teori Thorndike 5. Sebenarnya seperti itu, namun belum kami temukan hasil penelitian yang akurat.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 17

Rangkuman
1. Belajar merupakan usaha aktif seseorang untuk mengadakan perubahan tingkah laku akibat adanya rangsangan dari luar yang berupa pengamatan atau informasi 2. Menurut aliran psikologi S-R, tingkah laku seseorang dikendalikan oleh peristiwa yang berupa ganjaran yang datangnya dari luar dan dinamakan penguatan. 3. Para ahli psikologi kognitif berpendapat bahwa pengetahuan merupakan akibat dari konstruksi kognitif dari suatu kenyataan yang terjadi melalui serangkaian aktifitas seseorang. 4. Terdapat beberapa istilah model pendekatan pembelajaran, tergantung pada sudut pandanggya. Ditinjau dari sudut interaksi siswa dan materi, dikenal pendekatan deduktif, induktif, dan penemuan. Ditinjau dari sudut interaksi guru dan siswa, dikenal istilah ekspositori, ceramah, tanya jawab, dan diskusi. Ditinjau dari interaksi antar siswa atau siswa dengan masyarakat (bukan guru), dikenal istilah diskusi kelompok, bermain peran, dan simulasi sosial.

1-18 Unit 1

Tes Formatif 1
Pilih salah satu jawaban yang Anda anggap paling tepat! 1. Tiga jenis pendidikan yang termasuk Tripusat pendidikan adalah….. A. pendidikan informal, formal dan pendidikan dalam kandungan B. pendidikan dalam kandungan, pendidikan formal dan non formal C. pendidikan in formal, pendidikan dalam kandungan dan pendidikan non formal D. pendidikan informal, pendidikan formal dan pendidikan non formal 2. Dua tokoh teori belajar yang termasuk aliran psikologi kognitif antara lain adalah….. A. Piaget dan Gagne B. Bruner dan Ausubel C. Skiner dan Gagne D. Thorndike dan Piaget 3. Tokoh psikologi yang menyatakan bahwa dalam proses belajar itu terjadi proses asimilasi adalah….. A. Gagne B. Thorndike C. Piaget D. Burner 4. Dalam proses pembelajaran di SD khususnya kelas satu guru harus sabar dan perlu tahu latar belakang siswanya karena beberapa hal berikut kecuali….. A. tingkat kemandirian siswa masih kurang B. materi ajar yang disajikan lebih banyak kognitifnya C. di lingkungan sekolah masih merasa asing D. siswa masih memerlukan banyak kasih sayang 5. Materi yang disajikan kepada siswa SD harus bersifat nyata, dan yang lebih bagus berkaitan dengan kehidupan sehari-hari mereka karena tingkat perkembangan kognitif merka masih pada tahap….. A. sensori motor atau operasional B. operasional atau operasi formal

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 19

C. sensori motor atau operasi kongkrit D. operasi kongkrit atau pra operasional 6. Suatu pembelajaran yang mana guru lebih banyak menggunakan metode ceramah/searah sehingga siswa sebagai objek, dan mencatat yang dianggap perlu, pembelajaran ini dinamakan model pembelajaran….. A. ekspositori B. ketrampilan proses C. induktif D. deduktif 7. Suatu model pembelajaran dengan pendekatan ketrampilan proses adalah suatu pembelajaran yang mana….. A. siswa berlatih merencanakan, melaksanakan, dan menilai sendiri suatu kegiatan serta mngambil suatu kesimpulan B siswa SD kelas rendah lebih cocok menggunakan model pembelajaran ini C. siswa lebih banyak membahas masalah-masalah yang disajikan guru D. siswa lebih banyak menerima informasi dari guru 8. Dalam melaksanakan pembelajaran di SD kelas rendah, guru harus lebih banyak….. A. bercerita sambil menyuruh siswa menirukan secara bergantian B. menyuruh siswa menirukan secara bergantian dan memberi nasehat C. memberi contoh pada siswa dan bercerita D. memberi contoh pada siswa dan menyuruh menirukan secara bergantian 9. Pembelajaran model bermain peran perlu dilaksanakan, karena dengan model ini….. A. siswa akan senang karena lebih bebas untuk bermain B. siswa senang melihat teman-temannya berperan seperti orang-orang dalam cerita yang disampaikan guru C. siswa memperoleh inspirasi dan pengalaman baru yang dapat mempengaruhi sikap siswa D. guru dapat istirahat sambil melihat kegiatan siswa melaksanakan scenario 10. Tujuan penerapan pembelajaran dengan pendekatan proses antara lain supaya siswa dapat …..

1-20 Unit 1

A. berlatih menganalisis hubungan peristiwa yang satu dengan peristiwa yang lain B. mengetahui tindakan/sikap yang tercela dan yang terpuji C. mengetahui tindakan/sikap yang sopan dan tidak sopan D. bukan salah satu tersebut di atas, tetapi alas an yang lain.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 21

Umpan Balik
Selanjutnya cocokanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap unit 1 Rumus Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = x 100 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Setelah mengerjakan soal formatif ini, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Jika Anda dapat menjawab minimal 80% dari pertanyaan yang ada dengan benar, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Selamat atas prestasi ini, dan silakan untuk mempelajari Subunit berikutnya. Sebaliknya, jika jawaban Anda yang benar kurang dari 80%, silahkan mempelajari kembali Subunit sebelumya, terutama pada bagian yang belum Anda kuasai dengan baik.

Tindak Lanjut
Untuk memudahkan Anda dalam mempelajari bahasan ini, lakukanlah langkah berikut. 1. Baca dan fahami uraian materi yang ada dalam topik bacaan yang dianjurkan 2. Buat rangkuman materi bahasan dari sejumlah topik bacaan yang dianjurkan,, catat konsep-konsep utama dan kata-kata kunci yang ada dalam bacaan tersebut. 3. Kerjakan soal-soal latihan yang disediakan. Perhatikan bahwa petunjuk jawaban latihan hanya digunakan sebagai rambu-rambu dalam menjawab soal, selanjutnya jabarkan jawaban Anda sesuai dengan uraian materi yang ada dalam topik yang dianjurkan. 4. Bila Anda telah menjawab seluruh soal latihan dengan baik, silahkan lanjutkan untuk mempelajari bab berikutnya. 1-22 Unit 1

Selanjutnya, mari kita cermati Subunit 2 (dua). Subunit 2 ini terdiri dari dua bahasan utama, yaitu: pengertian konsep, nilai, moral, norma dalam pembelajaran PKn SD dan analisis materi pembelajaran PKn SD dalam kurikulum 2006. Lebih jelasnya mari kita cermati dan kita analisis Subunit 2 di bawah ini!

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 23

Subunit 2 Pengertian Konsep, Nilai, Moral, Norma dalam Pembelajaran PKn SD dan Analisis materi Pembelajaran PKn SD dalam Kurikulum 2006
Pengantar
alam Subunit 2 ini dibahas tentang pengertian PKn sebagai Pendidikan Nilai, Moral, dan Norma, yang bertujuan untuk membentuk warga negara yang baik. Setelah Anda menguasai pengertian konsep, nilai, moral dan norma, Anda diajak untuk memanfaatkannya untuk menganalisis materi PKn SD yang terdiri dari 24 setandar kompetensi yang ada dalam kurikulum 2006 (KTSP). Sudah barang tentu, analisis materi akan ditinjau dari muatan nilai, moral, dan norma. Pembahasan ini bermanfaat untuk mengetahui sejauh mana muatan nilai, moral, dan norma yang terkandung dalam setiap standar kompetensi yang tercantum dalam materi PKn SD, dalam rangka mewujudkan warga negara yang baik. Subunit 2 ini berisi karakter PKn, yang terkait sangat erat dengan unit-unit lain, sehingga materi tentang pembelajaran dan tentang kosep nilai, moral, dan norma merupakan materi dasar untuk mengembangkan model-model pembelajaran PKn SD. Oleh karena itu, teori belajar dan pembelajaran serta karakteristik PKn diposisikan pada peta materi bagian awal. Setelah mempelajari Subunit ini diharapkan Anda dapat memperoleh kemampuan sebagai berikut. 1) Dapat mendiskripsikan pengertian warga negara yang baik. 2) Dapat menjelaskan pengertian dan makna nilai dalam materi PKn. 3) Dapat menjelaskan pengertian dan makna moral dalam materi PKn. 4) Dapat menjelaskan pengertian dan makna norma dalam materi PKn. 5) Dapat menganalisis muatan nilai, moral, dan norma dalam materi PKn SD yang ada pada kurikulum 2006. 6) Dapat menjelaskan keterkaitan PKn dengan IPS dan mata pelajaran lainnya. 1-24 Unit 1

D

7) Dapat membedakan pengertian PKN (N) dengan PKn (n). Materi dalam Subunit 2 ini juga dilengkapi dengan rangkuman, latihan soal, dan tes formatif yang dilengkapi dengan rambu-rambu kunci jawabannya. Oleh karena itu, agar Anda bisa memahami buku ini dengan mudah, ikuti langkah-langkah sebagai berikut. 1) Baca buku ini dengan seksama dan dalami semua konsep yang ada. 2) Mantapkan pemahaman Anda melalui refleksi atau hasil diskusi dengan teman ‘seprofesi’. 3) Manfaatkan pertemuan TTM dengan baik, sehingga apabila ada yang kurang bisa dimengerti bisa Anda tanyakan pada dosen/tutor.

A. Pengertian Pendidikan Kewarganegaraan (PKn)
Anda perlu tahu bahwa pengertian PKn (n) tidak sama dengan PKN (N). PKN (N) adalah Pendidikan Kewargaan Negara, sedangkan PKn (n) adalah Pendidikan Kewarganegaraan. Istilah KN merupakan terjemahan civics. Menurut Soemantri (1967) Pendidikan Kewargaan Negara (PKN) merupakan mata pelajaran sosial yang bertujuan untuk membentuk atau membina warga negara yang baik, yaitu warganegara yang tahu, mau dan mampu berbuat baik. Tentunya Anda akan bertanya warga negara yang baik itu yang bagaimana? Warga negara yang baik adalah warga negara yang mengetahui dan menyadari serta melaksanakan hak dan kewajibannya sebagai warga negara (Winata Putra 1978). Sedangkan PKn (n) adalah Pendidikan Kewarganegaraan, yaitu pendidikan yang menyangkut status formal warga negara yang pada awalnya diatur dalam Undang-Undang No.2 th. 1949. Undang-undang ini berisi tentang diri kewarganegaraan, dan peraturan tentang naturalisasi atau pemerolehan status sebagai warga negara Indonesia (Winataputra 1995). Undangundang ini telah diperbarui dalam UU No. 62 th. 1958. Dalam perkembanganya, UU ini dianggap cukup diskriminatif, sehingga diperbarui lagi menjadi UU No.12 th. 2006 tentang kewarganegaraan, yang telah diberlakukan mulai 1 Agustus 2006. UU ini telah disahkan oleh DPR dalam sidang paripurna tanggal 11 Juli 2006. Hal yang menarik dalam UU ini adalah terdapatnya peraturan yang memberi perlindungan pada kaum perempuan yang menikah dengan warga negara asing, dan nasib anakanaknya (Harpen dan Jehani 2006). Perubahan ini dibangun setelah menimbang UUD hasil amandemen yang sarat dengan kebebasan, dan penuh dengan perlindungan HAM, serta hasil konvensi internasional yang anti diskriminasi.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 25

UU No.12 th. 2006 ini berangkat dari adanya keiinginan UU yang ideal yang harus memenuhi tiga unsur :Unsur Filosofi, Yuridis, Sosiologis. Dalam UU yang lama, ketiga unsur diatas kurang tampak, karena secara filosofis UU lama masih mengandung ketentuan-ketentuan yang tidak sejalan dengan Pancasila. Sebagai contohnya, adanya sifat diskriminatif karena kurang adanya perlindungan terhadap perempuan dan anak. Sedangkan secara yuridis, pembentukan UU yang lama masih mengacu pada UUDS th. 1950, dan secara sosiologis, UU tersebut sudah tidak sesuai dengan perkembangan dan tuntutan masyarakat Indonesia sebagai masyarakat dunia. Dengan demikian, sudah jelas bahwa KN berbeda dengan Kn karena KN merupakan program pendidikan tentang hak dan kewajiban warga negara yang baik, sedangkan Kn merupakan status formal warga negara yang diatur dalam UU No.2 th. 1949 tentang naturalisasi, yang kemudian diperbarui lagi dalam UU No.12 th. 2006.

B. Tujuan Pendidikan Kewarganegaraan (PKn)
Tujuan PKn adalah untuk membentuk watak atau karakteristik warga negara yang baik. Sedangkan tujuan pembelajaran mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan, menurut Mulyasa (2007) adalah untuk menjadikan siswa: 1. mampu berpikir secara kritis, rasional, dan kreatif dalam menanggapi persoalan hidup maupun isu kewarganegaraan di negaranya. 2. mau berpartisipasi dalam segala bidang kegiatan, secara aktif dan bertanggung jawab, sehingga bisa bertindak secara cerdas dalam semua kegiatan, dan 3. bisa berkembang secara positif dan demokratis, sehingga mampu hidup bersama dengan bangsa lain di dunia dan mampu berinteraksi, serta mampu memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi dengan baik. Hal ini akan mudah tercapai jika pendidikan nilai moral dan norma tetap ditanamkan pada siswa sejak usia dini, karena jika siswa sudah memiliki nilai moral yang baik, maka tujuan untuk membentuk warga negara yang baik akan mudah diwujudkan. Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa tujuan PKn di SD adalah untuk menjadikan warganegara yang baik, yaitu warganegara yang tahu, mau, dan sadar akan hak dan kewajibannya. Dengan demikian, kelak siswa diharapkan dapat menjadi bangsa yang terampil dan cerdas, dan bersikap baik, serta mampu mengikuti kemajuan teknologi modern.

C. Ruang Lingkup Pendidikan Kewarganegaraan (PKn)
Berdasarkan tujuan tersebut di atas, maka materi dalam pembelajaran PKn perlu diperjelas. Oleh karena itu, ruang lingkup PKn secara umum meliputi aspekaspek sebagai berikut. (1) Persatuan dan Kesatuan, (2) Norma Hukum dan Peraturan, 1-26 Unit 1

(3) HAM, (4) Kebutuhan warga Negara, (5) Konstitusi Negara, (6) Kekuasaan Politik, (7) Kedudukan Pancasila, dan (8) Globalisasi. PKn SD terdiri dari 24 standar kompetensi yang dijabarkan dalam 53 kompetensi dasar. Menurut Mulyasa (2007), delapan kelompok tersebut dijelaskan pada bagian berikut. 1. Persatuan dan Kesatuan bangsa, meliputi hidup rukun dalam perbedaan, cinta lingkungan, kebanggaan sebagai bangsa Indonesia, sumpah pemuda, keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia, partisipasi dalam pembelaan negara, sikap positif terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia, keterbukaan dan jaminan keadilan. 2. Norma, Hukum, dan Peraturan, meliputi tertib dalam kehidupan keluarga, tata tertib di sekolah, norma yang berlaku di masyarakat, peraturan-peraturan daerah, norma-norma dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, sistim hukum dan peradilan nasional, dan hukum dan peradilan internasional. 3. Hak Asasi Manusia (HAM), meliputi hak dan kewajiban anak, hak dan kewajiban anggota masyarakat, instrumen nasional dan internasional HAM, kemajuan, penghormatan dan perlindungan HAM. 4. Kebutuhan Warganegara, meliputi hidup gotong royong, harga diri sebagai warga masyarakat, kebebasan berorganisasi, kemerdekaan rnengeluarkan pendapat, menghargai keputusan bersama, prestasi diri, persamaan kedudukan warga negara. 5. Konstitusi Negara, meliputi proklamasi kemerdekaañ dan konstitusi yang pertama, konstitusi-konstitusi yang pernah digunakan di Indonesia, Hubungan dasar negara dengan konstitusi. 6. Kekuasan dan Politik, meliputi pemerintahan desa dan kecamatan, pemerintahan daerah dan otonomi-pemerintah pusat, demokrasi dan sistem politik, budaya politik, budaya demokrasi menuju masyarakat madani, sistem pemerintahan, pers dalam masyarakat demokrasi. 7. Kedudukan Pancasila, meliputi kedudukan pancasila sebagai dasar negara dan ideologi negara, proses perumusan pancasila sebagai dasar negara, pengamalan nilai-nilai pancasila dalam kehidupan sehari-hari, pancasila sebagai ideologi terbuka. 8. Globalisasi, meliputi globalisasi di lingkungannya, politik luar negeri Indonesia di era globalisasi, dampak globalisasi, hubungan internasional dan organisasi internasional, dan mengevaluasi globalisasi.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 27

D. Pengertian Konsep dalam Materi PKn
1. Pengertian dan Makna Konsep dalam Pembelajaran PKn Konsep adalah suatu pernyataan yang masih bersifat abstrak/pemikiran untuk mengelompokkan ide-ide atau peristiwa yang masih dalam angan-angan seseorang. Meski belum diimplementasikan, konsep yang bersifat positif memiliki makna yang baik. Begitu pula sebaliknya, jika konsep tersebut bersifat negatif maka juga akan memiliki makna negatif pula. Menurut Bruner (1996) konsep adalah suatu kata yang bernuansa abstrak dan dapat digunakan untuk mengelompokkan ide, benda, atau peristiwa. Setiap konsep memiliki nama, contoh positif, contoh negatif, dan ciri. Contoh konsep: HAM, demokrasi, globalisasi, dan masih banyak lagi. Menurut Bruner, setiap konsep mengandung nama, ciri/atribut, dan aturan. Benarkah pemikiran Bruner tersebut? Untuk lebih jelasnya, mari kita mencermati contoh-contoh konsep dengan mengikuti pandangan Bruner seperti di bawah ini.

Perhatikan contoh pemikiran Bruner dikaitkan dengan HAM seperti di bawah ini! Contoh -1
Contoh Nama konsep Contoh positif : Konsep Hak Asasi manusia (HAM) di rumah dan sekolah : Hak asasi manusia terhadap anak : Adanya kesadaran dari orang tua, guru, masyarakat, pemerintah terhadap hak-hak anak yang harus diberikan. Misal anak diberi waktu belajar, bermain, mengutarakan pendapatnya baik di rumah, di sekolah maupun di dalam masyarakat. Contoh negatif : Orang tua yang merampas hak anak dengan memaksanya untuk berjualan koran atau kue, sehingga dia tidak sempat belajar atau tidak menyelesaikan sekolahnya. Contoh lain dari guru: Yang diskriminasi terhadap sesama siswa, (misal kerena Amin anak kepala sekolah, maka Amin diberi perhatian yang lebih oleh guru), sedangkan siswa yang lain tidak mendapat perhatian secara wajar, bahkan anak yang tidak pandai

juga kurang mendapat perhatian dari guru

1-28 Unit 1

Contoh-2

Konsep Nama konsep Contoh positif

: Hak Asasi Manusia (HAM). : Hak Asasi Manusia (HAM) anak di masyarakat. : Anak mendapat pembinaan dari tri pusat pendidikan (pendidikan nonformal) yang ada dalam masyarakat. Misalnya, adanya karang taruna, pembinaan keterampilan.

Contoh negatif

: Kasus oknum masyarakat yang memperdagangkan anak (trafficking). Misalnya, karena Susi anak orang tidak mampu, Susi seijin orang tuanya ditawari menjadi penjaga toko di kota lain. Setelah orang tua mengizinkan dan anaknya keluar dari bangku sekolah, ternyata anak tersebut dipekerjakan di tempat yang tidak sesuai dengan rencana semula. Dengan demikian hak sekolah anak (Susi) hilang, karena tidak bisa sekolah dan tidak bisa bermain-main dengan teman sekolahnya lagi.

Ciri-ciri HAM :

- Menghargai hak anak (anak) - Adanya lembaga pemerintah yang melindungi hak anak - Adanya Undang-Undang Kekerasan dalam Rumah Tangga (KDRT) - Penerapan UU NO 23 Tahun 2004 tentang KDRT yang tegas. - Adanya LSM yang memperjuangkan hak anak

Peraturan

:

Tata tertib sekolah dan aturan dalam keluarga maupun dalam masyarakat tidak diskriminasi tetapi menghargai HAM/anak.

Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa pengertian konsep adalah semua

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 29

Pengertian yang terdapat dalam pikiran seseorang tentang berbagai hal. Dalam matakuliah pembelajaran PKn SD, konsep perlu dikenalkan pada mahasiwa agar kelak mahasiswa bisa mengatasi masalah secara runtut, kronologis, dan memiliki konsep yang matang, jika menghadapi masalah yang berkaitan dengan moral.

E. Pengertian Nilai dan Moral dalam Materi PKn
Selanjutnya, mari kita kaji pengertian nilai. Tahukah Anda nilai-nilai apa yang ada pada falsafah hidup Anda? Coba Anda renungkan, apa saja yang telah Anda lakukan kemarin? Perilaku mana yang sudah sejalan dengan tuntutan nilai yang menjadi tuntunan masyarakat Indonesia? Perilaku mana yang telah Anda lakukan yang bertentangan dengan nilai-nilai tersebut? Pengertian nilai (value), menurut Djahiri (1999), adalah harga, makna, isi dan pesan, semangat, atau jiwa yang tersurat dan tersirat dalam fakta, konsep, dan teori, sehingga bermakna secara fungsional. Disini, nilai difungsikan untuk mengarahkan, mengendalikan, dan menentukan kelakuan seseorang, karena nilai dijadikan standar perilaku. Sedangkan menurut Dictionary dalam Winataputra (1989), nilai adalah harga atau kualitas sesuatu. Artinya, sesuatu dianggap memiliki nilai apabila sesuatu tersebut secara intrinsik memang berharga. Pendidikan nilai adalah pendidikan yang mensosialisasikan dan menginternalisasikan nilai-nilai dalam diri siswa. PKn SD merupakan matapelajaran yang berfungsi sebagai pendidikan nilai, yaitu mata pelajaran yang mensosialisasikan dan menginternalisasikan nilai-nilai Pancasila /budaya bangsa seperti yang terdapat pada kurikulum PKn SD. Pelaksanaan pendidikan nilai selain dapat melalui taksonomi Bloom dkk, dapat juga menggunakan jenjang afektif (Kratzwoh,1967), berupa penerimaan nilai (receiving), penanggapan nilai (responding), penghargaan nilai (valuing), pengorganisasi nilai (organization), karakterisasi nilai (characterization). Kecenderungan pendidikan nilai di sini adalah melalui taksonomi Bloom dkk. Selanjutnya, mari kita cermati contoh nilai di bawah ini.

Contoh 1 : Nilai benda kayu jati dianggap tinggi, sehingga kayu jati memiliki nilai jual lebih mahal daripada kayu kamper atau kayu lainnya. Secara intrinsik kayu jati adalah kayu yang memiliki kualitas yang baik, tangguh, tidak mudah kropos, dan lebih kuat daripada jenis kayu yang lain seperti kamper. Oleh karena itu, sudah sewajarnya jika kayu jati, menurut pandangan masyarakat khususnya pemborong, nilainya mahal.

1-30 Unit 1

Coba Anda buat contoh lain tentang pengertian nilai yang disertai contoh, dan tulislah di buku tulis Anda. Jika Anda mengajarkan semua ini pada siswa SD, sebaiknya Anda awali dengan pertanyaan-pertanyaan seperti berikut. Uang ini berapa rupiah? Mengapa ada gambar orang? Siapa nama orang dalam gambar ini? Mengapa Pak Sudirman bukan tetanggamu? Nah, di sinilah Anda mulai menjelaskan jasa beliau. Dengan demikian, nilai itu selalu terkait dengan manusia, barang, keadaan, maupun kejadian. Dalam hidup bermasyarakat, berbangsa, maupun bernegara, nilai Pancasila merupakan standar hidup bangsa yang yang berideologi Pancasila. Nilai ini sudah pernah dikemas dan disosialisasikan melalui P4 (Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila), dan diajarkan di sekolah-sekolah sebagaimana telah dibahas di muka. Setujukah Anda jika nilai yang kita jadikan tuntunan hidup ini kita tanamkan pada seluruh bangsa Indonesia? Mengapa Anda setuju atau tidak setuju? Anda hendaknya sadar bahwa secara historis, nilai Pancasila digali dari puncak-puncak kebudayaan, nilai agama, dan adat istiadat bangsa Indonesia sendiri, bukan dikulak dari negara lain. Nilai ini sudah ada sejak bangsa Indonesia lahir. Oleh karena itu, sudah sepantasnya jika Pancasila mendapat predikat sebagai jiwa bangsa. Nilai Pancasila yang digali dari bumi Indonesia sendiri merupakan pandangan hidup/panutan hidup bangsa Indonesia. Kemudian, ditingkatkan kembali menjadi Dasar Negara yang secara yuridis formal ditetapkan pada tanggal 18 Agustus 1945, yaitu sehari setelah Indonesia merdeka. Secara spesifik, nilai Pancasila telah tercermin dalam norma seperti norma agama, kesusilaan, kesopanan, kebiasaan, serta norma hukum. Dengan demikian, nilai Pancasila secara individu hendaknya dimaknai sebagai cermin perilaku hidup sehari-hari yang terwujud dalam cara bersikap dan dalam cara bertindak. Bisakah Anda membuat contoh penerapan nilai ini pada keluarga Anda? Marilah kita coba dengan contoh gotong-royong. Jika perbuatan gotong-royong dimaknai sebagai nilai, maka akan lebih bermakna jika nilai gotong-royong tersebut telah menjadi pola pikir, pola sikap, dan pola tindak seseorang secara individu maupun sebagai anggota masyarakat. Oleh karena itu, nilai gotong-royong seperti yang dicontohkan tadi adalah perilaku yang menunjukkan adanya rasa saling membantu sesama dalam melakukan sesuatu yang bisa dikerjakan secara bersamasama sebagai perwujudan dari rasa solidaritas, yang memiliki makna kebersamaan dalam kegiatan bergotong-royong.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 31

Berdasarkan uraian di muka dapat disimpulkan bahwa pengertian dan makna nilai adalah suatu bobot/kualitas perbuatan kebaikan yang terdapat dalam berbagai hal yang dianggap sebagai sesuatu yang berharga, berguna, dan memiliki manfaat. Dalam pembelajaran PKn SD, nilai sangat penting untuk ditanamkan sejak dini karena nilai bermanfaat sebagai standar pegangan hidup. Dengan demikian, nilai Pancasila perlu dipahamkan pada anak SD. Sarana yang paling tepat untuk menanamkannya adalah melalui pembelajaran PKn, karena di dalamnya terkandung muatan nilai, moral, dan norma yang disertai contoh-contoh.

F. Pengertian Moral dalam Materi PKn
Pengertian moral, menurut Suseno (1998) adalah ukuran baik-buruknya seseorang, baik sebagai pribadi maupun sebagai warga masyarakat, dan warga negara. Sedangkan pendidikan moral adalah pendidikan untuk menjadikan anak manusia bermoral baik dan manusiawi. Sedangkan menurut Ouska dan Whellan (1997), moral adalah prinsip baik-buruk yang ada dan melekat dalam diri individu/seseorang. Walaupun moral itu berada di dalam diri individu, tetapi moral berada dalam suatu sistem yang berwujud aturan. Moral dan moralitas memiliki sedikit perbedaan, karena moral adalah prinsip baik-buruk sedangkan moralitas merupakan kualitas pertimbangan baik-buruk. Dengan demikian, hakekat dan makna moralitas bisa dilihat dari cara individu yang memiliki moral dalam mematuhi maupun menjalankan aturan. Setelah memahami pengertian dan makna moral di atas, coba Anda jelaskan perbedaan antara moral dengan moralitas? Sebagai contoh, Anda tentu dapat memberikan contoh perilaku moral yang baik dan kurang baik. Bagaimana cara Anda membelajarkan moral baik dan tidak baik pada siswa SD? Sebaiknya diawali dengan menceritakan kejadian atau kasus anak bermoral baik atau kurang baik. Cerita Malin Kundang merupakan contoh cerita rakyat yang menggambarkan anak bermoral tidak baik. Buatlah cerita tersebut semenarik mungkin sehingga anak dapat memaknai akibat moral Malin terhadap ibunya. Anak akan belajar bahwa karena sikap moral yang tidak baik, Malin mendapat kutukan dari Tuhan dan sanksi moral dari masyarakat (dicemooh, tidak mendapat teman). Setelah mendengarkan cerita, coba lanjutkan pembelajaran dengan metode sosiodrama/bermain peran, yang memungkinkan anak memainkan peran-peran dalam cerita Malin Kundang. Ada beberapa pakar yang mengembangkan pembelajaran nilai moral, dengan tujuan membentuk watak atau karakterstik anak. Pakar-pakar tersebut di antaranya adalah Newman, Simon, Howe, dan Lickona. Dari beberapa pakar tersebut, pendapat Lickona yang lebih cocok diterapkan untuk membentuk watak/karakter anak. 1-32 Unit 1

Pandangan Lickona (1992) tersebut dikenal dengan educating for character atau pendidikan karakter/watak untuk membangun karakter atau watak anak. Dalam hal ini, Lickona mengacu pada pemikiran filosof Michael Novak yang berpendapat bahwa watak atau karakter seseorang dibentuk melalui tiga aspek yaitu, moral knowing, moral feeling, dan moral behavior, yang satu sama lain saling berhubungan dan terkait. Lickona menggarisbawahi pemikiran Novak. Ia berpendapat bahwa pembentukan karakter atau watak anak dapat dilakukan melalui tiga kerangka pikir, yaitu konsep moral (moral knowing), sikap moral (moral feeling), dan perilaku moral (moral behavior). Dengan demikian, hasil pembentukan sikap karakter anak pun dapat dilihat dari tiga aspek, yaitu konsep moral, sikap moral, dan perilaku moral. Lebih jelasnya silakan Anda mencermati bagan dibawah ini yaitu Alur pikir Lickona seperti yang telah kita jelaskan di atas. KONSEP MORAL
Kesadaran moral Pengetahuan nilai moral Pandangan ke depan Penalaran moral Pengambilan keputusan Pengetahuan diri

SIKAP MORAL KARAKTER/ WATAK
Kata hati Rasa percaya diri Empati Cinta kebaikan Pengendalian diri Kerendahan diri

PERILAKU MORAL
kemampuan kemauan kebiasaan

Bagan 1.2 Pembentukan watak menurut pandangan Lickona, dikutip dari Wahab dan Winataputra (2005: 1.16) Marilah kita melihat sasaran hasil belajar, dan isi materi PKn, yang pada dasarnya harus memiliki ketiga aspek yang disebutkan di atas.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 33

Contoh Materi : Standar Kompetensi Demokrasi Kelas : SD kelas II semester 2 Pemikiran Lickona ini diupayakan dapat digunakan untuk membentuk watak anak, agar dapat memiliki karakter demokrasi. Oleh karena itu, materi tersebut harus menyentuh tiga aspek teori (Lickona), seperti berikut. Konsep moral (moral knowing) mencakup kesadaran moral (moral awarness), pengetahuan nilai moral (knowing moral value), pandangan ke depan (perspective taking), penalaran moral (reasoning), pengambilan keputusan (decision making), dan pengetahuan diri (self knowledge). ASPEK KONSEP MORAL (moral knowing) kesadaran hidup berdemokrasi kesadaran moral pengetahuan nilai moral pemahaman materi demokrasi manfaat demokrasi ke depan pandangan ke depan penalaran moral alasan senang demokrasi pengambilan keputusan bagaimana cara hidup demokratis pengetahuan diri introspeksi diri

Sikap moral (moral feeling) mencakup kata hati (conscience), rasa percaya diri (self esteem), empati (emphaty), cinta kebaikan (loving the good), pengendalian diri (self control), dan kerendahan hati (and huminity). ASPEK SIKAP MORAL (moral feeling) kata hati kata hati kita tentang hidup bebas rasa percaya diri kita pada bebas berpendapat rasa percaya diri empati empati kita pada orang yang tertekan cinta kebaikan cinta kita terhadap musyawarah pengendalian diri kita terhadap kebebasan pengendalian diri kerendahan hati menjunjung tinggi dan hormati pendapat lain

Perilaku moral (moral behavior) mencakup kemampuan (compalance), kemauan (will) dan kebiasaan (habbit).

ASPEK PERILAKU MORAL (moral behavior) kemampuan kemampuan menghormati hidup demokrasi kemauan kemauan untuk hidup berdemokrasi kebiasaan berdemokrasi dengan teman kebiasaan

1-34 Unit 1

Teori Lickona (1992) ini cukup relevan untuk digunakan dalam pembentukan watak anak dan sesuai dengan karakteristik materi PKn. Sasaran pembelajaran PKn SD dapat dikaitkan dengan pola pikir Lickona tersebut. Dari sini dapat kita lihat hasilnya, tentang seberapa jauh perubahan watak atau karakter anak setelah mendapat materi PKn. Misalnya, bagaimana watak atau karakter anak yang terbentuk berkenaan dengan demokrasinya setelah ia menerima materi demokrasi tersebut. Berdasarkan uraian di muka, dapat disimpulkan bahwa pengertian moral/moralitas adalah suatu tuntutan perilaku yang baik yang dimiliki oleh individu sebagai moralitas, yang tercermin dalam pemikiran/konsep, sikap, dan tingkah laku. Dalam pembelajaran PKn, moral sangat penting untuk ditanamkan pada anak usia SD, karena proses pembelajaran PKn SD memang bertujuan untuk membentuk moral anak, yaitu moral yang sesuai dengan nilai falsafah hidupnya.

G. Pengertian Norma Dalam Materi PKn
Norma adalah tolok ukur/alat untuk mengukur benar salahnya suatu sikap dan tindakan manusia. Norma juga bisa diartikan sebagai aturan yang berisi ramburambu yang menggambarkan ukuran tertentu, yang di dalamnya terkandung nilai benar/salah. Dalam bahasa Inggris, norma diartikan sebagai standar. Di samping itu, norma juga bisa diartikan sebagai kaidah atau petunjuk hidup yang digunakan untuk mengatur perilaku manusia dalam kehidupan bermasyarakat maupun bernegara. Anda tentu masih ingat pelajaran PMP di SMA dulu. Coba Anda ingat-ingat lagi, ada berapa macam norma yang berlaku dalam kehidupan kita? Norma yang berlaku di masyarakat Indonesia ada lima, yaitu (1) norma agama, (2) norma susila, (3) norma kesopanan, (4) norma kebiasaan, dan (5) norma hukum, di samping adanya norma-norma lainnya. Semua norma tersebut tentu sudah Anda ketahui, dan sudah pernah Anda lakukan. Pernahkah Anda menyimpang atau melanggar norma tersebut? Coba Anda renungkan, pelanggaran apa dan apa akibat yang Anda terima jika melanggar norma dalam masyarakat? Pelanggaran norma biasanya mendapatkan sanksi, tetapi bukan berupa hukuman di pengadilan. Menurut Anda apa sanksi dari pelanggaran norma agama? Sanksi dari norma agama ditentukan oleh Tuhan. Oleh karena itu, hukumannya berupa siksaan di akhirat, atau di dunia atas kehendak Tuhan. Sanksi pelanggaran/penyimpangan norma kesusilaan adalah moral yang biasanya berupa gunjingan dari lingkungannya. Penyimpangan norma kesopanan dan norma kebiasaan, seperti sopan santun dan etika yang berlaku di lingkungannya, juga mendapat sanksi moral dari masyarakat, misalnya berupa gunjingan atau cemooh.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 35

Begitu pula norma hukum, biasanya berupa aturan-aturan atau undang-undang yang berlaku di masyarakat dan disepakati bersama. Sebagai contoh, mari kita buat studi kasus tentang pelanggaran norma agama. Misalnya kasus Parman, seorang anak yang sedang duduk di kelas enam dan beragama Islam. Semua keluarganya juga beragama Islam. Parman berdomisili di daerah Kauman, yang mayoritas masyarakatnya beragama Islam. Setiap malam pada bulan Ramadhan, masjid di sebelah rumahnya ramai oleh kegiatan agama. Namun, Parman tidak pernah mengikuti kegiatan keagamaan di masjid sebelah rumahnya. Parman tidak pernah tarawih, bahkan ia tidak pernah berpuasa. Pada suatu malam, ketika di masjid itu diselenggarakan shalat tarawih yang berlangsung dengan khidmat, tiba-tiba Parman dan teman-teman sepermainannya membunyikan mercon tepat di depan rumahnya, yang berarti dekat juga dengan masjid. Dia beserta teman sepermainannya sudah tidak ingat lagi dengan kewajibannya untuk menjalankan ibadah, bahkan sudah lupa dan tidak sadar bahwa bulan ini bulan suci bagi dirinya, yang sebenarnya juga beragama Islam. Menurut Anda, Parman dan teman sepermainanya kena sanksi norma apa? Parman akan mendapatkan sanksi moral dari masyarakat sekitarnya, karena dianggap melanggar norma agama, norma kesopanan, dan norma kebiasaan. Di samping itu, barangkali Parman juga akan mendapat hukuman dari Tuhan karena ia telah mengganggu ketenteraman orang yang sedang menjalankan ibadah, yang berarti juga menyakiti hati orang lain. Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa norma adalah petunjuk hidup bagi warga yang ada dalam masyarakat. Norma dalam masyarakat hendaknya dipatuhi oleh anggota masyarakat, karena norma tersebut mengandung sanksi. Siapa saja, baik individu maupun kelompok, yang melanggar norma mendapat hukuman yang berwujud sanksi, seperti sanksi agama dari Tuhan dan departemen agama, sanksi akibat pelanggaran susila, kesopanan, hukum, maupun kebiasaan yang berupa sanksi moral dari masyarakat. Untuk memantapkan pengetahuan yang telah Anda pelajari, kerjakan latihan berikut ini.

1-36 Unit 1

Latihan
1) Setelah Anda mengetahui tujuan dan ruang lingkup PKn, coba Anda renungkan melalui apa dan bagaimana tolok ukurnya suatu bangsa atau generasi penerus dapat dikatagorikan sebagai bangsa yang baik? 2) Moral anak perlu dibentuk, agar menjadi bangsa yang baik. Selaku guru SD tentunya Anda tahu, melalui apa moral anak bangsa ini sebaiknya dapat dibentuk? 3) Karakteristik PKn terletak pada nilai moral yang dikandung. Menurut Anda, menggunakan pedoman apa agar nilai moral dapat ditanamkan pada siswa? 4) Jelaskan apa arti nilai moral yang ada dalam PKn! 5) Generasi terdahulu sering menyatakan bahwa bangsa Indonesia saat sekarang sedang mengalami krisis jati diri, setujukah Anda jika dikaitkan dengan moral bangsa, dan jelaskan mengapa demikian?

Rambu- Rambu Jawaban
1) 2) 3) 4) 5) Baca kembali uraian tentang nilai moral dan norma Baca kembali makna dari pendidikan moral Cermati dan telaah makna pelaksanaan nilai dan moral Baca dan telaahn kembali makna dan nilai moral Pancasila Berikan alasan yang tepat bila setuju dan tidak setuju, baca pengertian nilai moral dan silakan Anda kaitkan dengan kondisi bangsa kita saat sekarang.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 37

Rangkuman
1) Materi PKn di semua jenjang kelas mengandung muatan konsep nilai, moral, dan norma. Semua ini ada dalam materi PKn SD dan termuat dalam semua standar kompetensi, mulai kelas satu sampai kelas enam. 2) Konsep adalah semua pengertian yang terdapat dalam pikiran seseorang tentang berbagai hal yang dinyatakan dengan kata-kata. Dalam pembelajaran PKn SD, konsep perlu dikenalkan pada siswa agar kelak jika memandang masalah dapat runtut, kronologis, dan memiliki konsep yang matang. Dengan demikian, konsep adalah kata yang menunjuk sesuatu. 3) Pengertian dan makna nilai adalah suatu bobot/kualitas perbuatan kebaikan yang terdapat dalam berbagai hal yang dianggap sebagai barang/sesuatu yang berharga, berguna, dan memiliki manfaat. Nilai adalah kualitas kebaikan yang ada pada sesuatu. Dalam pembelajaran PKn SD, nilai sangat penting untuk ditanamkan sejak dini karena nilai bermanfaat sebagai tuntunan hidup. Misalnya, nilai-nilai pancasila perlu ditanamkan pada anak SD. Sarana yang paling tepat adalah melalui pembelajaran PKn karena dalam materi PKn terkandung muatan nilai dan moral. 4) Moral/moralitas adalah suatu tuntutan perilaku yang baik, yang dimiliki oleh individu sebagai moralitas, yang tercermin dalam pemikiran/konsep, sikap, dan tingkah laku. Moral merupakan tuntutan perilaku yang dibawakan oleh nilai. Dalam pembelajaran PKn, moral sangat penting untuk ditanamkan pada anak usia SD karena proses pembelajaran PKn SD memang bertujuan untuk membentuk moral anak, yaitu moral yang sesuai dengan nilai falsafah hidupnya. 5) Norma adalah aturan sebagai petunjuk hidup bagi individu dalam masyarakat. Norma merupakan sumber hukum yang menguatkan kedudukan muatan materi dalam PKn, yaitu konsep, nilai, moral yang diwujudkan dalam perilaku. Norma dalam masyarakat hendaknya dipatuhi oleh anggota masyarakat, karena norma tersebut mengandung sanksi. Siapa saja, baik individu maupun kelompok, yang melanggar norma mendapat hukuman yang berwujud sanksi, antara lain sanksi agama, sanksi susila, sanksi moral bagi pelanggaran kesopanan, hukum atau kebiasaan masyarakat. 1-38 Unit 1

TES FORMATIF 2
1. Konsep moral merupakan pengertian yang ada dalam pikiran seseorang yang berkaitan dengan segala hal. Oleh karena itu, cara menanamkannya dapat dilakukan dengan menggunakan..... A. proses kognitif B. proses afektif C. proses psikomotor D. proses normatif 2. Nilai merupakan kualitas kebaikan yang melekat dalam berbagai hal dan dianggap sebagai sesuatu hal yang berharga, berguna, atau bermanfaat. Nilai bersifat performatif. Oleh karena itu, penanganannya dapat dilakukan menggunakan..... A. pendekatan interaktif B. pendekatan terbuka C. pendekatan kognitif D. pendekatan psikomotor 3. Terdapat beberapa norma dalam kehidupan bangsa Indonesia. Hormat kepada guru merupakan norma..... A. agama B. susila C. hukum D. adat 4. Kemampuan setiap orang tidak sama. Oleh karena itu, kemampuan bergaul dalam masyarakat cukup penting, karena tergolong..... A. keterikatan pada norma B. keterikatan pada sikap C. keterikatan pada nilai D. keterikatan pada moral 5. Norma adalah petunjuk hidup yang ada dalam masyarakat dan harus dipatuhi. Norma yang erat kaitannya dengan perundang-undangan adalah..... A. norma agama

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 39

B. norma kebiasaan C. norma hukum D. norma kesopanan 6. Jenderal Sudirman merupakan sosok pahlawan yang memiliki nilai tinggi bagi bangsa Indonesia karena.... A. jasanya kepada Belanda B. jasanya kepada pendidikan C. jasanya kepada angkatan bersenjata D. jasanya kepada pejuang kemerdekaan 7. Melalui pembelajaran PKn penguasaan siswa terhadap nilai moral norma termasuk wajib karena..... A. sesuai dengan adat istiadat B. sesuai dengan pandangan hidup bangsa C. sesuai dengan budaya bangsa D. sesuai dengan pola pikir nenek moyang kita 8. Materi PKn memiliki nuansa seperti berikut, kecuali..... A. nuansa agamis B. nuansa sosiologis C. nuansa psikologis D. nuansa hipotesis 9. Nilai yang terkandung dalam konsep gotong royong dalam masyarakat merupakan nuansa perilaku terhadap..... A. moral B. adat kebiasaan C. norma lingkungan D. sikap 10. PKn terkait erat dengan IPS karena kedua mata pelajaran tersebut ..... A. berasal dari satu rumpun B. sama sama bidang ilmu sosial C. mata pelajaran tentang kemasyarakatan D. hasil dari perubahan kurikulum baru

1-40 Unit 1

Umpan Balik
Setelah selesai mengerjakan tes formatif Subunit 1 ini, bandingkan jawaban Anda dengan kunci jawaban yang telah tersedia dalam buku ini. Hasilnya Anda hitung dengan rumus yang ada. Jika Anda telah mampu mengerjakan 80% benar, silakan melanjutkan ke Unit berikutnya. Jika belum mencapai 80%, silahkan mencermati mana yang Anda anggap belum paham, dan akan lebih baik lagi jika Anda berdiskusi dengan teman.

Tindak Lanjut
Untuk memudahkan anda dalam mempelajari bahasan ini lakukanlah langkah berikut. 1. Baca dan pahamilah uraian materi yang ada dalam topik bacaan-bacaan yang dianjurkan 2. Buatlah rangkuman materi bahasan dari sejumlah topik bacaan yang dianjurkan, catatlah konsep-konsep utama dan kata-kata kunci yang ada dalam bacaan tersebut. 3. Kerjakan soal-soal latihan yang disediakan. Perhatikan bahwa petunjuk jawaban latihan hanya digunakan sebagai rambu-rambu dalam menjawab soal, selanjutnya jabarkan jawaban anda sesuai dengan uraian materi yang ada dalam topik yang dianjurkan. 4. Bila anda telah menjawab seluruh soal latihan sesuai dengan bacaan tersebut silahkan Anda lanjutkan ke unit berikutnya.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 41

Selanjutnya setelah memahami pengertian konsep nilai, moral dan norma marilah kita menganalisis materi PKn SD dalam kurikulum 2006 (KTSP), seperti yang telah dilakukan Wahab dan Winataputra, 2005:3.11-3.38 dalam kurikulum sebelumnya. 2.2 Cara Mengalisis Materi PKn SD Dalam Kurikulum 2006 Ditinjau Dari Konsep, Nilai, Moral, dan Norma Untuk Membentuk Warga Negara yang Baik

Standar Kompetensi :

Kelas 1 1. Menerapkan hidup rukun dalam perbedaan

Analisis Muatan Materi Konsep : Hidup rukun a) Merupakan nama konsep perilaku, dalam hubungannya dengan lingkungan b) Misalnya, rukun dengan semua teman, baik laki-laki atau perempuan/persamaan gender, dengan teman yang berbeda agama, dan berbeda suku bangsa c) Ciri-cirinya adalah suka berteman dengan sesama laki/perempuan, sesama agama lain, dan teman yang berbeda suku dalam bentuk suka menolong, suka bekerja sama. d) Aturannya, yaitu sikap hidup rukun tumbuh secara interaktif dalam lingkungan nya, dan bersumber dari nilai sila ke tiga Nilai : Hidup rukun sebagai perilaku seseorang yang suka bekerjasama merupakan produk dari proses perwujudan perilaku yang mengutamakan kebersamaan dengan teman, baik di sekolah, di rumah, maupun di masyarakat. Moral atau moralitas: Untuk dapat berlaku rukun, secara moral seseorang dituntut melakukan sesuatu yang sifatnya untuk kepentingan bersama, dan mampu mengendalikan diri demi kepentingan orang lain. Norma : Untuk menumbuhkan perilaku hidup rukun diperlukan norma agama, susila, kesopanan maupun kebiasaan, baik di rumah maupun di sekolah. : Membentuk warga negara yang baik dan sadar terhadap hidup rukun. Tujuan

1-42 Unit 1

Standar Kompetensi

: 2. Membiasakan tertib di rumah dan di sekolah.

Analisis Muatan Materi Konsep : Membiasakan hidup tertib a) Disiplin dan tepat waktu, misalnya melakukan tata tertib di rumah, di sekolah, dan di masyarakat. Bangun pagi teratur, mengerjakan PR dari guru, membayar iuran RT. b) Ciri-cirinya yaitu tepat waktu, disiplin, menepati janji, hak kewajiban. c) Aturannya yaitu merupakan proses dari perilaku, untuk berbuat tertib sesuai dengan nilai yang tercantum dalam Pancasila. Nilai : Perilaku tertib merupakan keadaan yang teratur rapi, sehingga serba menyenangkan pandangan. Moral atau moralitas : Untuk berlaku tertib diperlukan kedisiplinan dan ketepatan, sebagai sarana memenuhi pelaksanaan hak dan kewajiban. Norma : Untuk menumbuhkan perilaku tertib diperlukan peraturan, ketertiban, dengan norma agama, susila, kesopanan maupun kebiasaan. Tujuan : Membentuk warga negara baik dengan membiasakan hidup yangtertib

Standar Kompetensi

: 3. Menerapkan hak anak di rumah dan di sekolah

Analisis Muatan Materi Konsep : Menghargai hak anak a) Merupakan nama konsep untuk menghargai hak anak b) Misalnya, menjelaskan hak dan kewajiban anak, orang tua, dan guru c) Ciri-cirinya yaitu memberi kebebasan pada anak untuk mengajukan pendapat, memberi kesempatan untuk bermain, dan bersekolah. d) Aturannya merupakan hubungan antara anak dengan orang tua serta guru dan masyarakat sesuai dengan hak dan kewajiban masing-masing. Nilai : Menghargai hak anak merupakan perwujudan warga negara yang baik. Moral atau moralitas : Diperlukan sikap dan perilaku yang menyadari akan hak dan kewajiban. Norma : Untuk menumbuhkan kesadaran akan hak dan kewajiban, diperlukan norma kesopanan, kebiasaan, hukum, dan kesusilaan. Tujuan : Membentuk warga negara yang baik menghargai hak anak.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 43

Standar Kompetensi

: 4. Menerapkan kewajiban anak di rumah dan di sekolah.

Analisis Muatan Materi Konsep : Membiasakan anak memenuhi kewajibannya a) Merupakan nama konsep kewajiban bagi anak b) Misalnya, menjelaskan kewajiban anak di rumah dan di sekolah, seperti membantu membersihkan rumah, atau membayar iuran sekolah rutin setiap tanggal 10. c) Ciri-cirinya yaitu memenuhi janji, belajar rutin, adil, dan menghargai waktu. d) Aturannya merupakan hubungan antara anak dengan orang tua serta guru dengan membiasakan adanya aturan-aturan. Nilai : Membiasakan anak sadar akan kewajibannya sehingga mempunyai nilai yang sesuai dengan nilai yang diharapkan. Moral atau moralitas : Diperlukan sikap untuk memenuhi kewajiban, sehingga terbentuk moral menghargai hak-hak orang lain. Norma : Untuk menumbuhkan perilaku sadar terhadap kewajiban, diperlukan kesadaran dan displin. Untuk itu diperlukan norma agama, susila, kesopanan maupun kebiasaan, baik di rumah maupun di sekolah. Tujuan : Membentuk warga negara yang baik membiasakan anak memenuhi Kewajibannya di rumah dan di sekolah.

Standar Kompetensi

Kelas 2 : 5. Membiasakan hidup gotong royong

Analisis Muatan Materi Konsep : Menerapkan hidup saling tolong menolong. a) Merupakan nama konsep suka membantu sesama. b) Misalnya, membantu teman yang terkena musibah banjir, kesulitan membayar uang sekolah, menggendong adik ketika ibu masak. c) Ciri-cirinya yaitu suka membantu teman, suka menolong, dan suka bekerja sama. d) Aturannya yaitu bersifat suka bekerja sama dengan teman atas dasar tanpa pamrih yang merupakan perilaku yang diharapkan. Nilai : Hidup meringankan beban orang lain dan memupuk kebersamaan. Moral atau moralitas : Untuk berlaku gotong royong secara moral, seseorang dituntut untuk melakukan sesuatu yang sifatnya untuk meringankan kepentingan bersama. Norma : Untuk menumbuhkan sikap gotong royong, diperlukan norma agama, susila, kesopanan maupun kebiasaan, baik di rumah maupun di sekolah. Tujuan : Membentuk warga negara yang baik dengan membiasakan hidup gotong royong

1-44 Unit 1

Standar Kompetensi

: 6. Cinta lingkungan

Analisis Muatan Materi : Konsep : Menerapkan hidup mencintai lingkungan. a. Merupakan nama konsep suka menciptakan lingkungan. b. Misalnya, suka merawat tanaman, penghijauan, dan menjaga kebersihan. c. Ciri-cirinya yaitu senang membuang sampah pada tempatnya, berkebun, dan merawat taman. d. Aturannya yaitu bersifat suka bekerja demi keindahan. Nilai : Hidup penuh keindahan dan estetika. Moral atau moralitas : Untuk menciptakan keindahan dituntut untuk berlaku bersih dan rajin. Norma : Untuk menumbuhkan perilaku indah, diperlukan norma kebiasaan dan agama, baik di rumah maupun di sekolah. Tujuan : Membentuk warga negara yang baik dengan membiasakan mencintai lingkungan hidupnya

Standar Kompetensi Analisis Muatan Materi Konsep

: 7. Menampilkan sikap demokratis : : Menerapkan pola hidup demokrasi. a. Merupakan nama konsep suka kebebasan. b. Misalnya, suka musyawarah, memberi peluang pada teman lain, menghargai pendapat orang lain. c. Ciri-cirinya yaitu berkumpul bersama, berpendapat, voting. d. Aturannya yaitu bersifat curah pendapat, aklamasi, dan suara terbanyak. : Hidup memberi kebebasan bersuara dan tidak diktator. : Untuk menciptakan suasana demokrasi dituntut untuk berlaku tidak diskriminasi gender pada anak. : Untuk menumbuhkan demokrasi, diperlukan norma kebiasaan, dan kesopanan. : Membentuk warga negara yang baik terbiasa hidup demokrasi

Nilai Moral atau moralitas Norma Tujuan

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 45

Standar Kompetensi Analisis Muatan Materi Konsep

: 8. Menampilkan nilai-nilai Pancasila : : Menerapkan pola hidup sesuai dengan nilai yang dianutnya. a. Merupakan nama konsep suka mengamalkan nilai Pancasila. b. Misalnya, rajin beribadah sesuai agamanya, suka kegiatan kemanusiaan, menjunjung persatuan, berbuat adil. c. Ciri-cirinya yaitu khusuk, amal, cinta tanah air, musyawarah, dan adil. d. Aturannya yaitu bersifat suri tauladan sesuai nilai pancasila. : Hidup berpedoman pada nilai Pancasila, keteladanan, dan pengamalan. : Untuk mengamalkan nilai Pancasila, dituntut untuk berlaku sesuai jiwa Pancasila. : Untuk menanamkan nilai moral Pancasila diperlukan norma kebiasaan, kesopanan, agama, hukum, dan kesusilaan. : Membentuk warga negara yang baik sesuai nilai Pancasila

Nilai Moral atau moralitas Norma Tujuan

Standar Kompetensi Analisis Muatan Materi Konsep

: 9. Melaksanakan norma yang berlaku di masyarakat : : Menerapkan perilaku hidup sesuai norma dalam masyarakat. a. Merupakan nama konsep suka mematuhi norma hidup. b. Misalnya, mentaati aturan dalam masyarakat, kerja bakti, siskamling, PKK, karang taruna, iuran RT, iuran kematian, rembug desa. c. Ciri-cirinya yaitu tertib, sopan, tepat waktu, guyub, gotong royong. d. Aturannya yaitu bersifat suri tauladan sesuai norma adat kebiasaan. : Hidup berpedoman pada nilai Pancasila, adat istiadat, dan budaya. : Dapat untuk melakukan norma dalam hidup bermasyarakat diperlukan kesadaran dan aturan dalam masyarakat. : Untuk mematuhi norma diperlukan norma kebiasaan, kesopanan, agama, hukum,dan kesusilaan. : Membentuk warga negara yang baik sesuai norma dalam masyaraka

Nilai Moral atau moralitas Norma Tujuan

1-46 Unit 1

Standar Kompetensi

: 10. Memiliki harga diri sebagai individu

Analisis Muatan Materi : Konsep : Menerapkan kata hati memiliki harga diri. a. Merupakan nama konsep memiliki harga diri. b. Misalnya, tidak suka merepotkan orang lain, tidak menunjukkan kelemahannya, mampu menyelesaikan masalahnya sendiri, misalnya belum membayar sekolah tidak mau mendapat bantuan sepanjang masih bias mengatasi sendiri. c. Ciri-cirinya yaitu mandiri, tidak cengeng, tidak tergantung orang lain. d. Aturannya yaitu merupakan hubungan antar manusia atas dasar keteguhan hati. Nilai : Memantapkan keteguhan hati yang didasarkan pada prisip perasaan hati nuraninya. Moral atau moralitas : Dapat menanamkan pikiran bahwa harkat dan martabat harus dijunjung tinggi sesuai nilai moral Pancasila. Norma : Untuk mematuhi norma, diperlukan norma kebiasaan, kesopanan, agama, dan kesusilaan. Tujuan : Membentuk warga negara yang baik dan memiliki harga diri

Standar Kompetensi Analisis Muatan Materi Konsep

: 11. Bangga sebagai bangsa Indonesia : : Memiliki kebanggaan sebagai bangsa Indonesia. b. Merupakan nama konsep bangga terhadap bangsanya. c. Misalnya, suka memakai produk negeri, membawa identitas negaranya, menonjolkan kepribadian bangsa, menunjukkan kebanggaan sebagai anak bangsa seperti menampilkan tari topeng, masakan khas, pakaian adat ke negara lain. d. Ciri-cirinya yaitu menggunakan batik swadesi, membawa bendera merah putih ke negara tetangga, memamerkan kelebihan negaranya seperti Borobudur, Bali, dan tidak membuka kelemahan pemimpinya ke negara lain. e. Aturannya yaitu merupakan hubungan antar-individu, dengan bangsa dan negara, manusia, atas dasar keteguhan hati. : Memantapkan perasaan hati dan bangga menjadi bangsa Indonesia. : Dapat menyatakan rasa cinta pada tanah air. : Untuk mematuhi norma diperlukan norma kebiasaan, kesopanan, agama, dan kesusilaan. : Membentuk warga negara yang baik bangga sebagai bangsa Indones

Nilai Moral atau moralitas Norma Tujuan

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 47

Standar Kompetensi Analisis Muatan Materi Konsep

Nilai Moral atau moralitas Norma

Tujuan

Kelas 4 : 12. Memahami sistem pemerintahan desa dan kecamatan : : Memiliki wawasan tentang sistem pemerintahan di desa dan kecamatan. a. Merupakan nama konsep sistem pemerintahan desa/kec. b. Misalnya, sistem pemilihan kepala desa, camat, sistem pemilihan perangkat desa, RW, RT. Begitu pula sistem kerjanya seperti pembagian pengairan sawah, rapat/musyawarah desa, pembagian keamanan, peran PKK. c. Ciri-cirinya yaitu aktif mengikuti kegiatan di desanya, kecamatan dengan mematuhi aturan RT, RW, Desa, Kecamatan, serta menghargai semua sistem yang telah menjadi kesepakatan bersama. d. Aturannya yaitu merupakan hubungan moral dengan pengetahuan dalam kelembagaan atas dasar kemahuan untuk memahami dan menyadari fakta yang ada. : Mengetahui stuktur dan sistem dalam kelembagaan serta mematuhi sistem tersebut sesuai dengan nilai dalam falsafah hidupnya. : Dapat membentuk moral paham pada sistem dan ada upaya untuk mengikuti sistem tersebut merupakan moral yang diharapkan. : Untuk mematuhi norma diperlukan norma kebiasaan, kesopanan, agama, hukum dan kesusilaan dalam memahami dan mengikuti sistem. : Membentuk warga negara yang baik dan memahami desa dan kecamatan

Standar Kompetensi

: 13. Memahami sistem pemerintahan kabupaten, kota, dan propinsi.

Analisis Muatan Materi : Konsep : Memahami sistem pemerintahan Kabupaten/ Kota/Propinsi a. Sama dengan di atas hanya jangkauannya lebih luas, yaitu meliputi Kabupaten, Kota, Propinsi. b. Misalnya, sama juga hanya sistemnya lebih banyak karena strukturnya berbeda, ada beberapa Dinas yang menangani kegiatan di Kab, Kot, Prop. c. Ciri-cirinya yaitu mau mempelajari dan memahami pembelajaran di sekolah tentang materi tersebut dan menghormati sistem yang berlaku. d. Aturannya yaitu merupakan hubungan antar-individu, dengan pemerintahan Kab/Kot/Propinsi Nilai : Mengetahui stuktur dan sistem dalam kelembagaan, serta mematuhi sistem tersebut sesuai dengan nilai dalam falsafah hidupnya. Moral atau moralitas : Dapat membentuk moral paham pada sistem dan ada upaya untuk mengikuti sistem tersebut merupakan moral yang diharapkan. Norma : Untuk mematuhi norma diperlukan norma kebiasaan, kesopanan, agama, hukum, dan kesusilaan dalam memahami dan mengikuti sistem. Tujuan : Membentuk warga negara yang baik memahami Kab/Kot/ Propinsi

1-48 Unit 1

Standar Kompetensi

: 14. Menentukan sikap terhadap pengaruh globalisasi di

lingkungannya. Analisis Muatan Materi : Konsep : Memiliki wawasan tentang sikap terhadap globalisasi lingkungan a. Merupakan nama konsep menyikapi globalisasi lingkungan. b. Misalnya, sikap terhadap fasilitas tilpun umum, wartel, warnet, pasar kaset, acara TV, media koran, majalah, dan media lainnya. c. Ciri-cirinya yaitu menggunakan wartel dengan baik, memanfaatkan, warnet, memilih kaset di pasaran yang mendidik, tanggap membaca koran, majalah/cerita maupun pendidikan. d. Aturannya yaitu merupakan hubungan perilaku moral dalam menyikapi globalisasi lingkungan yang modern. Nilai : Mengetahui kelebihan dan kelemahan globalisasi lingkungan yang disesuaikan dengan nilai-nilai dalam falsafah hidupnya. Moral atau moralitas : Dapat membentuk moral paham pada arus globalisasi sehingga mampu bersikap dengan tetep mempertahankan nilai moral dalam kehidupannya. Norma : Untuk menyikapi arus globalisasi diperlukan norma kebiasaan, kesopanan, agama, hukum, dan kesusilaan agar norma kita tetap terjaga baik. Tujuan : Membentuk warga negara yang baik berwawasan lingkungan global

Standar Kompetensi

Kelas 5 : 15. Memahami pentingnya keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI)

Analisis Muatan Materi : Konsep : Keutuhan NKRI a. Merupakan nama konsep sejarah perjuangan bangsa. b. Misalnya, bersatu dengan teman, bersatu dengan teman walaupun lain daerah, lain agama. c. Ciri-cirinya yaitu suka berteman banyak, bekerja sama dan meneruskan cita-cita gotong royong. d. Aturannya yaitu sikap moral dan perilaku bersatu dengan teman darimana pun asal maupun agamanya. Nilai : Perilaku mengutamakan persatuan dengan teman maupun siapapun untuk menjaga keutuhan NKRI. Moral atau moralitas : Untuk dapat berperilaku bersatu perlu memiliki jiwa persatuan yang dikembangkan mulai usia dini. Norma : Untuk menumbuhkan jiwa persatuan diperlukan norma agama, susila, kesopanan, kebiasaan, dan norma hukum. Tujuan : Membentuk warga negara yang baik menjaga keutuhan NKRI

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 49

Standar Kompetensi : 16. Memahami perundangan tingkat pusat dan daerah. Analisis Muatan Materi : Konsep : Memahami perundangan di pusat dan daerah a. Merupakan nama konsep dari undang-undang daerah dan pusat. b. Misalnya, mengikuti undang-undang pendidikan, perlindungan anak, KDRT anak, traffiking anak, dan HAM anak. c. Ciri-cirinya yaitu mempelajari materi UU/ OTODA dengan seksama, mengikuti UU yang telah ditentukan pusat dan daerah, mematuhu Raperda. d. Aturannya yaitu merupakan perilaku yang taat pada UU pusat maupun daerah. Nilai : Perilaku mental yang mematuhi UU maupun Perda dalam menerapkan kebijakan tatanan reformasi desentralisasi moralitas. Untuk dapat memahami UU No. 22 dan UU No. 25/1999 tentang OTODA / UU Pusat dan Daerah, perlu nilai moral yang konsisten. Moral : Untuk dapat bersikap dan mematuhi UU Pusat dan Daerah dituntut memiliki moral yang disiplin, sehingga tidak hanya memahami saja tetapi melaksanakan UU yang telah disepakati bersama. Norma : Untuk menumbuhkan sikap menghormati perundangan yang berlaku baik pusat maupun daerah, diperlukan norma agama, susila, kesopanan maupun kebiasaan dan norma hukum Tujuan : Membentuk warga negara yang baik dan paham UU pusat dan daerah

Standar Kompetensi Analisis Muatan Materi Konsep

Nilai Moral atau moralitas

Norma Tujuan

: 17. Memahami kebebasan berorganisasi. : : Kebebasan berorganisasi a. Merupakan nama konsep kebebasan berorganisasi. b. Misalnya, berusaha ingin tahu kegiatan OSIS, ingin menjadi pengurus OSIS, ingin tahu Karang Taruna di desanya, RT, RW, dan organisasi yang lain. c. Ciri-cirinya yaitu senang bermusyawarah dengan teman di sekolah maupun di rumah, setiap ada kegiatan ingin masuk di dalamnya. d. Aturannya yaitu sikap moral dan perilaku berorganisasi perlu terbentuk sejak usia dini karena itu perlu latihan. : Sikap mental perilaku berorganisasi sangat diperlukan oleh masyarakat yang majemuk seperti Indonesia. : Untuk membentuk perilaku senang berorganisasi perlu pembinaan moral suka berserikat berkumpul bersama teman mulai dini. : Untuk menumbuhkan sikap gemar berorganisasi diperlukan norma agama, susila, kesopanan, kebiasaan, dan norma hukum. : Membentuk warga negara yang baik dan paham berorganesasi

1-50 Unit 1

Standar Kompetensi Analisis Muatan Materi Konsep

Nilai

Moral atau moralitas

Norma

Tujuan

: 18. Menghargai keputusan bersama : : Menghargai keputusan bersama a. Merupakan nama konsep musyawarah dan menghargai keputusan bersama. b. Misalnya, mengenal bentuk-bentuk keputusan bersama dan menghormati keputusan bersama teman-temannya, seperti hasil keputusan pemilihan ketua kelas walaupun tidak suka Ali menjadi ketua kelas namun harus menerima dengan ihklas. c. Ciri-cirinya yaitu senang memberi usul pada temannya, ingin melaksanakan keputusan, dan ingin menyetujui pendapat terbanyak. d. Aturannya yaitu menghargai keputusan bersama terbentuk karena adanya proses pembiasaan menerima keputusan yang sehat. : Mengahargai pendapat orang lain merupakan sikap moral yang terpuji karena sesuai dengan nilai yang terkandung dalam fahsafah hidup yang dianutnya. : Untuk dapat bersikap dan berperilaku kebiasaan menghargai keputusan bersama, diperlukan sikap moral dalm pembiasaan menghargai pendapat orang lain/ keputusan bersama. : Guna mendukung kebiasaan menghargai keputusan bersama diperlukan norma agama, susila, kesopanan, maupun kebiasaan dan norma hukum. : Membentuk warga negara yang baik, menghargai keputusan bersama

Standar Kompetensi. Kelas 6 : 19. Memahami sistem pemerintahan Republik Indonesia. : Analisis Muatan Materi Konsep : Paham terhadap sistem pemerintahan Indonesia. b. Misalnya, bisa memahami adanya pemilu, pilkada, DPR, DPD. Tugas dan fungsi pemerintah. c. Ciri-cirinya yaitu ingin mengetahui apa, mengapa, bagaimana Pemilu, Pilkada, DPR/ PPD, serta lembagalembaga negara. d. Aturannya yaitu merupakan hubungan antarindividu dengan bangsa dan lembaga negara atas dasar keteguhan hati. Nilai : Memantapkan perasaan hati ingin mengetahui kondisi pemerintahan dan negaranya merupakan tindakan yang terpuji karena sesuai dengan nilai yang ada di negaranya. Moral atau moralitas : Dapat menyatakan rasa senang pada sistem pemerintahan di negaranya. Norma : Untuk memahami dan mematuhi sistem diperlukan norma kebiasaan, kesopanan, agama, dan kesusilaan. Tujuan : Membentuk warga negara yang baik, sehingga memahami sistem pemerintahan Republik Indonesia

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 51

Standar Kompetensi Tenggara. Analisis Muatan Materi Konsep

: 20. Memahami peran Indonesia dalam lingkungan Asia : : Peran Indonesia dalam Asia Tenggara. a. Merupakan nama konsep hubungan dengan Asia Tenggara. b. Misalnya, mengetahui politik luar negeri bebas dan aktif, contoh- contoh peran Indonesia dalam negara Asia Tenggara. c. Ciri-cirinya yaitu suka melihat Asean Games, ikut pertukaran pelajar dengan negara Asia Tenggara, tahu barang impor dan ekspor Indonesia/Asia tenggara/negara lain. d. Aturannya yaitu merupakan hubungan antarindividu dengan bangsa Indonesia dan negara Asia Tenggara atas dasar rasa kebangsaan. : Memantapkan perasaan hati bangga menjadi bangsa Indonesia yang menjalin hubungan dengan Asia Tenggara. : Dapat menyatakan rasa cinta pada tanah air dan cinta negara tetangga merupakan sikap moral yang perlu dikembangkan. : Untuk memahami dan mematuhi peran persahabatan dengan negara tetangga diperlukan norma kebiasaan, kesopanan, agama, dan kesusilaan. : Membentuk warga negara yang baik, paham peranya di

Nilai Moral atau moralitas Norma

Tujuan Asean

Standar Kompetensi Analisis Muatan Materi Konsep

:

Moral atau moralitas Norma Tujuan

23. Memahami politik luar negeri Indonesia dalam era globalisasi : : Politik luar negeri Indonesia. a. Merupakan nama konsep politik luar negeri dalam globalisasi. b. Misalnya, memahami politik luar negeri bebas aktif. Menunjukkan contoh peran politik luar negeri Indonesia yang bebas aktif dan memahami politik dalam negeri. c. Ciri-cirinya yaitu ikut membantu permasalahan dunia, ikut membantu perang, mengirim pasukan perang ke negara lain. Memberi masukan pertimbangan ke negara lain. d. Aturannya yaitu kedisiplinan terbentuk karena merupakan hubungan antar bangsa dengan bangsa dan negara lain di bidang politik. : Dapat menyatakan rasa cinta perdamaian dengan negara-negara di dunia sesuai dengan moral bangsa. : Untuk menjaga hubungan politik luar negeri diperlukan norma kebiasaan, kesopanan, agama, dan kesusilaan. : Membentuk warga negara yang baik, dan paham terhadap politik l id l l b li i

1-52 Unit 1

Keterangan: Dari 24 standar kompetensi yang ada dalam PKn SD, sengaja hanya 20 yang dianalisis dengan harapan untuk memberi peluang pada Anda agar mencoba menganalisis sendiri atau bersama kelompok diskusi, sehingga Anda menjadi lebih memahami tentang konsep nilai, moral dan norma dalam PKn. Tujuan PKn untuk membentuk karakter warga negara yang baik yaitu warga negara yang tahu, mau, sadar, akan hak dan kewajibannya, serta cerdas dan trampil, bisa lekas terwujud melalui penanaman nilai, moral dan norma dalam materi PKn SD dengan serius. Mata pelajaran ini juga terkait erat dengan mata pelajaran yang lain. Oleh karena itu salah satu langkah kita dengan mengembangkan model pembelajaran terpadu yang mengkaitkan mata pelajaran PKn dengan mata pelajaran yang lain seperti IPS, Bahasa Indonesia, IPA, Matematika dan yang lain lagi. Lebih jelasnya lihat model pembelajaran terpadu pada unit empat. Selamat mencoba menganalisis empat standar kompetensi yang belum tercantum di atas.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 53

Kunci Jawaban Tes Formatif 1
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. D. pendidikan informal, formal dan non formal. B. Bruner dan Ausubel. C. Piaget. B. lebih banyak kognitif D. operasi kongkrit atau pra operasional D. ekspositori A. siswa merencanakan, melaksanakan, menilai dan menyimpulkan A. memberi contoh dan bercerita C. siswa memperoleh inspirasi dan pengalaman baru A. berlatih menganalisis hubungan peristiwa yang satu dengan yang lain

Kunci Jawaban Tes Formatif 2
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B. proses afektif A. interaktif B. susila A. norma C. norma hukum D. pejuang kemerdekaan B. sesuai dengan pandangan hidup bangsa D. kecuali hipoteses C. norma lingkungan A. berasal dari satu rumpun

1-54 Unit 1

Daftar Pustaka
Akbar Sa’dun dkk. 2003 Laporan Penelitian Pengembangan Model Pembelajaran Terpadu. Malang: Lemlit UM Bobbi DE Porter dan Mike Hernacki.1999.Quantum Learning: Membiasakan Belajar nyaman dan Menyenangkan. Alih Bahasa Alwiyah Abdulrrahman Bandung:Kaifa. Depdiknas.2003.Pendekatan Kontekstual (Contektual Teaching and learning)Jakarta:Depdiknas Dirjen Dikdasmen. Makalah tidak diterbitkan. Dimyati dan Mudjiono. 1999. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta : PT Rineka Cipta. Lickona,T. 1992. Educating for Character. New York: Bantam Books. Mulyasa, E. 2007. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Bandung : PT Remaja Rosdakarya Rusyan.A. T. 1993.Proses Belajar Mengajar yang Efektif Tingkat Pendidikan Dasar. Bandung: Bina Budhaya Sagala, Syaiful.2006.Konsep dan makna pembelajaran.Bandung: CV Alfabeta. Syaiful, B.2002. Stategi Belajar Mengajar. Jakarta : PT Rineka Cipta. Winataputra, Udin S. 1990. Konsep dan Strategi Pendidikan Moral Pancasila (Suatu Penelitian Kepustakaan ). Jakarta: Universitas Terbuka.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 1- 55

Glosarium
Kewargaan Negara artinya progam pendidikan tentang hak dan kewajiban warga negara yang baik yaitu warga negara yang tahu, mau, mampu akan hak dan kewajibannya sebagai warga negara. Kewarganegaraan artinya status formal warganegara yang diatur dalam UU no.2 tahun 1949. Jo UU no.12 tahun 2006, yang digunakan dalam perundangan mengenai status formal warganegara dalam suatu negara. Isinya antara lain tentang diri kewarganegaraan serta peraturan naturalisasi atau pemerolehan status sebagai warga Negara Indonesia bagi orang-orang asing. Dengan demikian kedua istilah tersebut jelas memilik perbedaan. wewarah: pesan dari orang tua atau para leluhur yang isinya suatu petunjuk yang berupa larangan atau anjuran yang berlu dilaksanakan.

1-56 Unit 1

Unit

2

PENGERTIAN STRATEGI, METODE, DAN MEDIA DALAM PEMBELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN SD
Ruminiati PENDAHULUAN
alam Unit 2 ini dibahas tentang strategi, metode, dan media pembelajaran PKn SD sebagai kelanjutan dari Unit 1. Anda tentu sudah paham bahwa pembelajaran PKn di SD, terdiri dari materi yang menyangkut nilai, moral, dan norma. Pembelajaran PKn di SD juga memerlukan strategi, metode dan media yang tepat. Pada Unit 1, materi PKn mulai kelas satu sampai kelas enam yang terdapat dalam Kurikulum 2006 telah dianalisis menggunakan pandangan Lickona. Dalam analisis itu dikaji sejauh mana kandungan nilai, moral dan norma yang terdapat dalam setiap standar kompetensi. Unit 2 ini bertujuan mengaplikasikan strategi, metode, dan media dalam pembelajaran PKn SD. Media, metode dan alat penilaian merupakan komponen pembelajaran yang terkait erat dan tidak dapat dipisahkan dengan Unit 3, terlebih pada pembelajaran di zaman modern yang bersifat multi arah yang mengharuskan penggunaan model pembelajaran yang mampu membuat siswa menjadi kreatif. Unit 2 ini bermanfaat untuk mempermudah para mahasiswa yang berstatus sebagai guru untuk menentukan metode dan media yang tepat untuk pembelajaran PKn sehari-hari.Oleh karena itu, setelah mempelajari unit ini diharapkan Anda dapat menjelaskan tentang: 1. pengertian strategi dalam pembelajaran PKn SD 2. pengertian media dalam pembelajaran PKn SD 3. pengertian metode pembelajaran PKn SD 4. kebaikan dan kelemahan metode pembelajaran PKn SD, serta

D

Pendidikan Kewarganegaraan 2-1

5. pemilihan dan penggunaan metode dan media pembelajaran PKn dengan tepat. Perlu Anda ketahui pula bahwa dalam buku ini juga dilengkapi dengan soal latihan/tugas yang dilengkapi dengan rambu-rambu jawaban. Disamping itu dilengkapi pula dengan soal tes formatif, beserta kunci jawabannya. Sebaiknya soalsoal ini nanti Anda jawab secara mandiri baru Anda cocokkan dengan kunci jawaban yang telah tersedia dan akhirnya hasil jawaban mandiri, Anda hitung dengan rumus yang telah disediakan pula dalam buku ini. Apabila Anda telah dapat menjawab 80% atau lebih dengan benar, silakan Anda berlanjut ke unit selanjutnya, namun jika belum mencapai 80% silakan Anda pahami lagi bagian mana yang belum Anda pahami. Dengan demikian, Anda secara jujur akan mengetahui sejauh mana posisi Anda dalam memahami materi dari unit yang telah Anda pelajari ini. Disamping itu bahan ajar cetak ini juga didukung dengan media lain seperti Video, Audio, maupun Web. Untuk lebih jelasnya, mantapkan lagi pengertian Anda melalui refleksi, dan saling menukar pikiran dengan teman/mahasiswa lain, atau orang yang Anda anggap ahli dalam hal materi ini. Agar Anda dapat memahami buku ini dengan baik ada sejumlah langkah yang harus Anda lakukan 1. Cermati buku ini dengan seksama 2. Diskusikan dengan teman Anda apabila ada hal-hal yang belum Anda pahami 3. Manfaatkan TTM dengan baik sehingga jika ada hal-hal yang belum jelas dapat ditanyakan secara langsung. Marilah selanjutnya kita mencermati Subunit satu tentang pengertian strategi, metode, dan media yang telah diuraikan pada subunit satu di bawah ini.

2- 2 Unit 2

Subunit 1 Pengertian Strategi, Metode, dan Media Pembelajaran
A. Pengertian Strategi Pembelajaran Pengertian Strategi pembelajaran cukup beragam walaupun pada dasarnya sama. Joni (1983) berpendapat bahwa yang dimaksud strategi adalah suatu prosedur yang digunakan untuk memberikan suasana yang konduktif kepada siswa dalam rangka mencapai tujuan pembelajaran. Sedangkan Gerlach dan Elly (1989) menyatakan bahwa strategi adalah suatu cara yang terpilih untuk menyampaikan tujuan pembelajaran dalam lingkungan pembelajaran tertentu. Definisi yang lain menyebutkan bahwa strategi adalah suatu garis besar haluan untuk bertindak dalam usaha mencapai sasaran yang telah ditentukan (Djamarah dan Zain, 2002). Dengan demikian, pengertian strategi dalam pembelajaran adalah suatu prosedur yang digunakan oleh guru dalam proses pembelajaran sebagai sarana untuk mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan. B. Pengertian Metode Pembelajaran Metode, menurut Sagala (2003), adalah cara yang digunakan oleh guru/ siswa dalam mengolah informasi yang berupa fakta, data, dan konsep pada proses pembelajaran yang mungkin terjadi dalam suatu strategi. Dalam pembelajaran, metode yang dapat digunakan banyak sekali ragamnya. Sebagai guru hendaknya Anda pandai menggunakan atau memilih metode yang tepat dan sesuai dengan materi dan kondisi siswa. Dalam proses pembelajaran terdapat hubungan yang erat antara strategi dan metode. Untuk mencapai hasil pembelajaran yang maksimal, diperlukan strategi pembelajaran yang tepat . Pada saat menetapkan strategi yang digunakan, guru harus cermat memilih dan menetapkan metode yang sesuai. Perlu Anda ketahui bahwa terdapat 2 kategori strategi. Pertama, strategi yang terpusat pada aktivitas guru. Dalam strategi ini guru cenderung aktif, dan sebaliknya siswa cenderung pasif. Startegi ini disebut ekspositorik. Kedua, strategi yang terpusat pada aktivitas siswa. Dalam strategi yang disebut heuristik ini, siswa aktif dalam

Pendidikan Kewarganegaraan 2-3

pembelajaran, sementara guru sekedar memberi stimulus yang dapat direspon siswa. Tujuan pembelajaran akan dapat tercapai secara optimal jika pemilihan strategi dan metodenya tepat. Perlu diketahui bahwa supaya proses belajar mengajar dapat terlaksana dengan baik, dalam pelaksanaan pembelajaran dapat dipilih satu atau lebih metode. Perlu Anda ketahui bahwa setiap metode mempunyai kelemahan dan kebaikan. Karena itu, biasanya guru mengkombinasikan beberapa metode untuk menetralisir kelemahan-kelemahan yang ada. Marilah kita cermati bersama. C. Kebaikan dan Kelemahan Metode Pembelajaran: 1. Metode Ceramah Metode ceramah merupakan suatu metode yang digunakan untuk menjelaskan materi secara verbal, dan biasanya memiliki alat bantu visual. Menurut Sagala (2003) semua metode memiliki kebaikan dan kelemahan, termasuk metode ceramah. Tahukah Anda kelebihan dan kelemahan metode ceramah? a. Kelebihan metode ceramah Tahukah Anda bahwa metode ceramah memiliki cukup banyak kelebihan, kelebihan metode ceramah antara lain (1) mudah mengorganisasikan tempat duduk/kelas, (2) dapat diikuti oleh jumlah siswa yang besar, (3) lebih mudah mempersiapkan dan melaksanakannya, dan (4) biaya lebih murah dan dapat sekaligus untuk orang banyak, (5) metode ini sangat tepat untuk guru yang akan memulai mengenalkan materi. b. Kelemahan metode ceramah Di samping memiliki kelebihan, metode ceramah juga memiliki kelemahan, antara lain adalah (1) siswa dengan karakteristik auditif (mendengar) dapat menyerap informasi lebih banyak, sedangkan siswa dengan karakteristik visual menjadi rugi karena miskin informasi, (2) apabila selalu digunakan dan terlalu lama maka pembelajaran akan terkesan membosankan, dan (3) menyebabkan siswa menjadi pasif. (4) tidak memberi kesempatan untuk berdiskusi. Selanjutnya apa metode tanya jawab itu? Marilah kita lanjutkan pada metode tanya jawab di bawah ini. 2. Metode Tanya Jawab Metode tanya jawab merupakan suatu metode yang bertujuan untuk menarik perhatian siswa agar lebih terpusat kepada proses pembelajaran. Dengan adanya

2- 4 Unit 2

metode ini, pemahaman siswa menjadi lebih mendalam. Apabila siswa kurang konsentrasi, guru dapat melontarkan pertanyaan sebagai salah satu upaya membangkitkan konsentrasi siswa. Dengan demikian siswa menjadi lebih konsentrasi karena terpaksa harus mencari jawaban atas pertanyaan guru. a. Kelebihan metode tanya jawab Tentunya Anda juga telah mengetahui bahwa metode tanya jawab juga memiliki beberapa kelebihan. Kelebihan metode tanya jawab ini, antara lain adalah (1) siswa dapat mengembangkan keberanian dan ketrampilan dalam menjawab dan mengemukakan pendapat, (2) pertanyaan yang dilontarkan dapat menarik dan memusatkan perhatian siswa, sekalipun ketika itu siswa sedang ribut, serta (3) merangsang siswa untuk berlatih mengembangkan daya pikir, termasuk daya ingatan. (4) pertanyaan yang jelas lebih mudah dipahami siswa b. Kekurangan metode tanya jawab Selain memiliki kelebihan, metode tanya jawab juga memiliki kekurangan, antara lain adalah, (1) banyak waktu terbuang, (2) apabila siswa tidak siap, maka siswa merasa takut, dan apalagi bila guru kurang dapat mendorong siswa, maka siswa juga menjadi tidak berani untuk bertanya, dan (3) terbatasnya jumlah waktu untuk memberikan pertanyaan kepada setiap siswa. Selanjutnya metode diskusi. Apa metode diskusi itu? 3. Metode Diskusi Metode diskusi cocok digunakan untuk kelompok kecil. Hasil penelitian menunjukkan bahwa metode diskusi lebih tepat digunakan untuk mempelajari keterampilan yang kompleks, berpikir kritis, dan untuk memecahkan kasus. Oleh karena itu metode diskusi sangat tepat untuk dibiasakan pada anak agar lebih membiasakan anak dalam memecahkan masalahnya. a. Kebaikan metode diskusi Metode diskusi memiliki banyak kebaikan, seperti yang Anda ketahui dalam proses PBM di kelas, antara lain yaitu (1) dapat memperluas wawasan siswa, (2) dapat merangsang kreativitas siswa dalam memunculkan ide dalam memecahkan suatu masalah, serta (3) dapat mengembangkan sikap menghargai pendapat orang lain, (4). dapat menumbuhkan partisipasi siswa menjadi lebih aktif.

Pendidikan Kewarganegaraan 2-5

b. Kekurangan metode diskusi Tahukah Anda selain banyak memiliki kelebihan, metode diskusi juga memiliki kekurangan yaitu, (1) kemungkin besar diskusi akan dikuasai oleh siswa yang suka berbicara atau ingin menonjolkan diri, (2) tidak dapat dipakai pada kelompok yang besar, serta (3) peserta mendapat informasi yang terbatas, (4) menyerap waktu yang cukup banyak, (5) tidak semua guru memahami cara siswa melakukan diskusi. Dengan demikian Anda semakin jelas bahwa semua metode memiliki kelebihan dan kekurangan masingmasing. 4. Metode Simulasi Seringkah Anda menggunakan metode simulasi jika menyampaikan materi PKn pada siswa? Apa metode simulasi cocok untuk siswa SD? Apa kelemahan dan kelebihan jika Anda menggunakan metode simulasi? Metode simulasi adalah metode yang diberikan kepada siswa, agar siswa dapat menggunakan sekumpulan fakta, konsep, dan strategi tertentu. Penggunaan metode tersebut memberi kesempatan kepada siswa untuk berinteraksi sehingga dapat mengurangi rasa takut. Metode simulasi cenderung lebih dinamis dalam menanggapi gejala fisik dan sosial, karena melalui metode ini seolah-olah siswa melakukan hal-hal yang nyata ada. Dengan mensimulasikan sebuah kasus atau permasalahan, seseorang akan lebih menjiwai keberadaannya. a. Kebaikan metode simulasi Perlu Anda ketahui bahwa metode simulasi memiliki kebaikan dan kekurangan. Kebaikan metode simulasi antara lain adalah, (1) metode ini dapat mempelajari situasi yang nyata, (2) dapat membuat siswa belajar dari umpan balik yang datang dari dirinya sendiri, (3) dapat melatih siswa dalam mensimulasikan sesuatu sehingga siswa menjadi lebih berani, dan (4) siswa dapat lebih menggunakan sekumpulan fakta dan konsep. b. Kelemahan metode simulasi Kelemahan metode simulasi antara lain, (1) bagi siswa yang penakut penerapan metode ini menjadi hal yang tidak menyenangkan sehingga enggan untuk bersimulasi, (2) sebaliknya bagi siswa yang pandai, dan yang senang berbicara cenderung menguasai proses simulasi, (3) bagi siswa yang susah mengeluarkan pendapat hal ini merupakan, metode yang paling menyusahkan.

2- 6 Unit 2

5. Metode pemberian tugas Tentunya Anda setiap hari menggunakan metode pemberian tugas pada siswa Anda. Tanpa metode ini pembelajaran tentu tidak dapat berjalan dengan aktif. Setujukah Anda dengan pernyataan ini? Metode pemberian tugas adalah metode yang dilakukan oleh guru terhadap siswa, yang biasanya lebih banyak dikerjakan di rumah atau di luar sekolah karena penyelesaiannya memerlukan waktu yang lebih panjang. Metode ini biasa dilakukan guru apabila pembelajaran telah selesai, supaya apa yang telah dijelaskan guru dalam pembelajaran semakin diresapi siswa. Selanjutnya, tugas laporan ditanggapi bersama supaya dicapai hasil yang lebih baik. a. Kelebihan metode pemberian tugas Kelebihan metode ini adalah (1) dapat memupuk semangat belajar siswa, (2) dapat lebih memperdalam, memperkaya, dan memperluas wawasan yang dipelajarinya, dan (3) dapat membina siswa dalam pengolahan informasi. b. Kelemahan metode pemberian tugas Kelemahan metode ini adalah (1) tugas dirasa menyulitkan dan membebani siswa, dan (2) tugas dikerjakan oleh orang lain tanpa pengawasan guru. 6. Metode Karyawisata Bagi siswa metode yang satu ini tentu merupakan metode yang menyenangkan . Mengapa demikian? Ya karena metode ini lebih banyak rekreasinya dari pada karyanya, sehingga membuat siswa menjadi senang. Metode karyawisata adalah suatu metode yang mengajak siswa ke suasana di luar kelas. Siswa di bawah bimbingan guru diajak menuju ke tempat-tempat yang kongkret, misalnya tempat rekreasi untuk belajar. Karyawisata berbeda dengan rekreasi. Karyawisata menghasilkan sesuatu yang dicari, sedangkan rekreasi tidak menghasilkan sesuatu yang dilaporkan selain hanya pengalaman-pengalaman. a. Kelebihan metode karyawisata Kelebihan metode wisata adalah (1) memiliki prinsip pembelajaran modern yang memanfaatkan lingkungan nyata dalam pembelajaran, (2) membuat apa yang dipelajari di sekolah lebih relevan dengan kenyataan dan kebutuhan di masyarakat, dan (3) dapat lebih merangsang kreativitas siswa,(4) mendorong siswa belajar secara konferhensif dan integral, (5)

Pendidikan Kewarganegaraan 2-7

merangsang siswa dapat menjawab semua tugas guru dengan data /peristiwa secara langsung. b. Kekurangan metode karyawisata Kekurangan metode ini adalah (1) memerlukan persiapan atau perencanaan yang matang. (2) biasanya cenderung mengutamakan unsur rekreasi dan menomorduakan karyanya, serta (3) sulit pengaturan siswa yang besar jumlahnya besar, (4) membutuhkan biaya yang cukup besar, (5) membingungkan siswa apabila objek kurang dapat diamati dengan jelas. 7. Metode Laboratorium Anda tentu sudah tidak asing lagi dengan metode laboratorium. Untuk PKn siswa lebih mudah belajar di Lab PKn, karena semua keperluan tersedia disitu, sehingga memudahkan siswa lebih inovatif. Metode laboratorium adalah suatu metode yang mengaitkan teori dengan pengalaman. Metode ini mungkin digunakan untuk menyelidiki berbagai hal, termasuk tingkah siswa. a. Kelebihan metode laboratorium Kelebihan yang terdpat dalam metode laboratorium adalah, (1) siswa dapat berganti situasi baru. (2) situasi pembelajaran biasanya lebih menyenangkan (3) siswa dapat menggunakan alat bantu media yang lebih lengkap dan lebih dekat untuk mengambilnya karena memang sudah tersedia (4) untuk PKn semua kasus yang sifatnya pribadi dapat diselesaikan di laboratorium tersebut. b. Kekurangan metode laboratorium Metode ini juga memiliki kelemahan, diantaranya: (1) siswa yang kurang suka dengan belajar model ini merasa kurang mendapatkan tambahan ilmu pengetahuan, (2) belum tentu ruang laboratorium lebih menyenangkan, (3) sering ada siswa lain yang lalu lalang karena memerlukan alat lain yang ada di laboratorium. 8. Metode Sosiodrama Metode sosiodrama (role playing) adalah suatu cara menyajikan bahan pelajaran dengan mendramasisasikan tingkah laku dalam hubungan social dengan suatu problem, agar peserta didik dapat memecahkan masalah sosial. Metode sosiodrama bertujuan untuk mempertunjukkan suatu perbuatan dari suatu pesan yang ingin disampaikan dari peristiwa yang pernah dilihat. Metode ini juga

2- 8 Unit 2

menjadikan siswa menjadi senang, sedih, dan tertawa jika pemerannya dapat menjiwai dengan baik. Seringkah Anda melakukan? a. Kelebihan metode sosiodrama Menurut Mansyur (1996) metode sosiodrama memiliki kelebihan seperti, (1) melatih siswa untuk berkreaktif dan berinisiatif, (2) melatih siswa untuk memahami sesuatu dan mencoba melakukannya, (3) memupuk bakat siswa yang memiliki bibit seni dengan baik melalui sosio drama yang sering dilakukannya dalam metode ini, (4) memupuk kerja sama antar teman dengan lebih baik pula, (5) membuat siswa merasa senang, karena dapat terhibur oleh fragmen teman-temannya. b. Kekurangan metode sosiodrama Tahukah Anda kekurangan dari metode sosiodrama? Kekurangan tersebut antara lain adalah, (1) pada umumnya yang aktif hanya yang berperan saja (2) ini cenderung dominan unsur rekreasinya daripada kerjanya, karena untuk berlatih sosiodrama memerlukan banyak waktu dan tenaga, (3) membutuhkan ruang yang cukup luas, (4) sering mengganggu kelas di sebelahnya. 9. Metode Demonstrasi Metode ini saat sekarang banyak dimanfaatkan orang yang memiliki ketidakpuasan terhadap kebijakan pemerintah. Metode demonstrasi adalah pertunjukan tentang proses terjadinya suatu peristiwa, sampai pada penampilan tinkah laku yang di contohkan agar dapat dipahami oleh peserta didik, baik secara nyata maupun secara tiruan. Metode ini pertama kali digunakan oleh manusia purba, sewaktu akan menambah kayu bakar agar dapat memperbesar nyala api unggun, akhirnya anak-anaknya ikut menirunya. Hal ini lebih cocok untuk gerakan yang sifatnya ke arah gerakan motorik di samping moral. Dengan demikian metode domonstrasi adalah metode yang digunakan guru untuk mempertunjukkan gerakan dengan prosedur yang benar. a. Kebaikan metode demonstrasi Perlu Anda ketahui kebaikan metode ini adalah, (1) dapat membibing siswa kearah berpikir satu salura piker, (2) dapat untuk mengurangi kesalahan karena diterapkan pada waktu itu juga, (3) perhatian siswa terpusat pada hal-hal yang dianggap penting, (4) permasalahan yang terpendam dapat dapat mendapat penjelasan guru pada waktu itu pula.

Pendidikan Kewarganegaraan 2-9

b. Kelemahan Metode Demonstrasi Dapatkah Anda menyebutkan kelemahan metode ini? Kelemahan tersebut diantaranya, (1) tidak semua permasalahan dapat didemonstrasikan di dalam kelas, (2) memerlukan alat/perlengkapan khusus yang bahkan kadang sulit ditemukan, (3) memerlukan banyak waktu, (4) memerlukan kesabaran dan ketelatenan. 10. Metode problem solving (metode pemecahan masalah) Sudah mampukah siswa Anda diajak memecahkan masalah dengan metode ini? Untuk kelas tinggi kiranya tidak ada masalah, lebih-lebih jika sering dilakukan. Metode problem solving adalah suatu metode berpikir, dan memecahkan masalah. Dalam hal ini siswa dihadapkan pada suatu masalah, kemudian diminta untuk memecahkannya. a. Kelebihan metode problem solving Metode ini memiliki kelebihan, antara lain adalah (1) dapat membuat siswa menjadi lebih menghayati kehidupan sehari-hari (2) dapat melatih dan membiasakan para siswa untuk menghadapi dan memecahkan masalah secara terampil (3) dapat mengembangkan kemampuan berpikir siswa secara kreatif, (4) Siswa sudah mulai dilatih untuk memecahkan masalahnya. b. Kekurangan metode problem solving Dapatkah Anda menyebutkan kekurangan metode problem solving? Kekurangan dari metode ini antara lain (1) memerlukan cukup banyak waktu, (2) melibatkan lebih banyak orang (3) dapat mengubah kebiasaan siswa belajar dengan mendengarkan dan menerima informasi dari guru, (4) dapat diterapkan secara langsung yaitu untuk memecahkan masalah. (Sagala, 2003). Selanjutnya, setelah memahami metode ini, marilah kita berlanjut mencermati media pembelajaran di bawah ini. 11. Metode Individual Apakah metode individual ini, perhatikan penjelasan mengenai metode individual berikut ini! Metode individual adalah suatu metode yang digunakan untuk menciptakan situasi belajar yang berkembang sesuai dengan waktu dan kecepatan masing-

2- 10 Unit 2

masing individu. Metode ini biasanya digunakan untuk kepentingan pribadi (privat) atau apabila ditemui ada kelainan pada diri siswa. Kebaikan metode individual adalah siswa dapat berkembang sesuai dengan kemampuannya dan tidak merasa rendah dibanding temannya. Kelemahan metode individual adalah siswa menjadi kurang berkembang karena mereka belajar tanpa ada motivasi lain dari teman sebayanya. Setujukah Anda jika metode ini sering diberikan pada siswa sesering mungkin?

D. Hakekat Media Pembelajaran
1. Pengertian Media Pembelajaran Tahukah Anda bahwa kata media berasal dari bahasa Latin medio? Dalam bahasa Latin, media dimaknai sebagai antara. Media merupakan bentuk jamak dari medium, yang secara harfiah berarti perantara atau pengantar. Secara khusus, kata tersebut dapat diartikan sebagai alat komunikasi yang digunakan untuk membawa informasi dari satu sumber kepada penerima. Dikaitkan dengan pembelajaran, media dimaknai sebagai alat komunikasi yang digunakan dalam proses pembelajaran untuk membawa informasi berupa materi ajar dari pengajar kepada peserta didik sehingga peserta didik menjadi lebih tertarik untuk mengikuti kegiatan pembelajaran. Dengan demikian, Anda boleh mengatakan bahwa media merupakan wahana penyuluhan informasi belajar atau penyaluran pesan berupa materi ajar oleh guru kepada siswa sehingga siswa menjadi lebih tertarik dengan pembelajaran yang dilakukan. Di sini media sengaja dibahas dengan leluasa karena ada kalanya kita harus membuat sendiri, sehingga perlu dibahas lebih luas. Satu hal yang perlu Anda ingat bahwa peranan media tidak akan terlihat apabila penggunaannya tidak sejalan dengan isi dan tujuan pembelajaran yang telah dirumuskan. Secanggih apa pun media tersebut, tidak dapat dikatakan menunjang pembelajaran apabila keberadaannya menyimpang dari isi dan tujuan pembelajarannya. Sedangkan pengertian media PKn adalah media yang terpilih dan cocok untuk pembelajaran PKn SD. 2. Fungsi Media Pembelajaran PKn SD Ada dua fungsi utama media pembelajaran yang perlu Anda ketahui. Fungsi pertama media adalah sebagai alat bantu pembelajaran, dan fungsi kedua media adalah sebagai sumber belajar. Kedua fungsi utama tersebut dapat Anda telaah dalam ulasan di bawah ini. Pendidikan Kewarganegaraan 2-11

a. Media pembelajaran sebagai alat bantu dalam pembelajaran Anda tentu tahu bahwa setiap materi ajar memiliki tingkat kesukaran yang bervariasi. Pada satu sisi ada materi ajar yang tidak memerlukan alat bantu, tetapi di lain pihak ada materi ajar yang sangat memerlukan alat bantu berupa media pembelajaran. Media pembelajaran yang dimaksud antara lain berupa globe, grafik, gambar, dan sebagainya. Materi ajar dengan tingkat kesukaran yang tinggi tentu sukar dipahami oleh siswa. Tanpa bantuan media, maka materi ajar menjadi sukar dicerna dan dipahami oleh setiap siswa. Hal ini akan semakin terasa apabila materi ajar tersebut abstrak dan rumit/kompleks. Pernahkah Anda mengalami kesulitan dalam menyampaikan suatu materi ajar karena materi tersebut bersifat abstrak atau terlalu rumit? Jika Anda tidak memiliki kemampuan untuk menjelaskan suatu bahan yang bersifat abstrak dengan baik, sebaiknya Anda menghadirkan media sebagai alat bantu pembelajaran guna mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Sebagai alat bantu, media mempunyai fungsi melicinkan jalan menuju tercapainya tujuan pembelajaran. Hal ini dilandasi keyakinan bahwa kegiatan pembelajaran dengan bantuan media mempertinggi kualitas kegiatan belajar siswa dalam tenggang waktu yang cukup lama. Itu berarti, kegiatan belajar siswa dengan bantuan media akan menghasilkan proses dan hasil belajar yang lebih baik daripada tanpa bantuan media.. Akhirnya, dapat Anda pahami bahwa media adalah alat bantu dalam kegiatan pembelajaran. Dalam hal ini, gurulah yang mempergunakannya untuk pembelajaran siswa demi tercapainya tujuan pembelajaran. b. Media pembelajaran sebagai sumber belajar Sekarang Anda menelaah media sebagai sumber belajar. Sumber belajar adalah segala sesuatu yang dapat dipergunakan sebagai tempat bahan pembelajaran untuk belajar peserta didik tersebut berasal. Sumber belajar dapat dikelompokkan menjadi lima kategori, yaitu manusia, buku perpustakaan, media massa, alam lingkungan, dan media pendidikan. Media pendidikan, sebagai salah satu sumber belajar, ikut membantu guru dalam memudahkan tercapainya pemahaman materi ajar oleh siswa, serta dapat memperkaya wawasan siswa. Sudahkah Anda mencoba menggunakan teknologi media ini dalam kegiatan pembelajaran yang Anda lakukan? Jika belum, cobalah memanfaatkannya. Akan tetapi, Anda jangan lupa untuk membekali diri

2- 12 Unit 2

terlebih dulu dengan segenap kemampuan dan keterampilan dalam mengoperasionalisasikannya, sehingga kegiatan pembelajaran yang Anda lakukan dapat berlangsung dengan lancar. Selanjutnya marilah kita mengamati bagan di bawah ini!

Verbal symbol visual visual rekaman, radio, gambar film televisi pameran wisata demonstarsi observasi pengamatan langsung

3. Jenis-jenis Media Pembelajaran Sangat penting bagi Anda untuk mengetahui terlebih dahulu jenis-jenis media. Namun, kiranya perlu Anda pahami terlebih dulu kegunaan dan proses penggunaannya, untuk kemudian dapat Anda terapkan dalam dalam kegiatan pembelajaran sehari-hari. Jenis-jenis media yang dikenal dewasa ini dipaparkan sebagai berikut. a. Berdasarkan jenisnya Berdasarkan jenisnya, media dapat Anda bedakan atas (1) media audiktif, (2) media visual, dan (3) media audio visual. Media audiktif adalah media yang hanya mengandalkan kemampuan suara saja. Yang termasuk jenis media ini antara lain meliputi tape recorder dan radio. Media visual adalah media yang hanya mengandalkan indra pengelihatan. Yang temasuk jenis ini antara lain meliputi gambar, foto, serta benda nyata yang tidak bersuara. Adapun media audiovisual adalah media yang mempunyai unsur suara dan unsur gambar. Beberapa contoh media audiovisual meliputi televisi, video, film, atau demonstrasi langsung.

Pendidikan Kewarganegaraan 2-13

Media audiovisual dapat Anda bedakan lagi menjadi (a) audio visual diam dan (b) audio visual gerak. Audiovisual diam adalah media yang menampilkan suara dan gambar diam (tidak bergerak). Misalnya, film bingkai suara sound sistem, film rangkai suara, dan cetak suara. Audio visual gerak adalah media yang dapat menampilkan unsur suara dan gambar yang bergerak. Misalnya, film suara dan video-cassette. 1) Media nonproyeksi Media nonproyeksi disebut juga media pameran atau displayed media. Media yang termasuk media nonproyeksi adalah (a) model dan (b) grafis. Kedua media nonproyeksi tersebut dipaparkan sebagai berikut.

Gambar 2.1 Gambar ini merupakan contoh media non proyeksi a). Model Model adalah benda nyata yang dimodifikasikan. Penggunaan model sebagai media dalam pembelajaran dimaksudkan untuk mengatasi kendala pengadaan realia karena harga yang mahal, sulit pengadaannya, barangnya terlalu besar, bahkan mungkin terlalu kecil. Menurut Heinich et. al. (1996) model adalah gambaran tiga dimensi dari sebuah benda nyata. Model dapat berukuran lebih besar, lebih kecil atau berukuran sama persis dengan benda aslinya, dan dapat menampilkan bentuk yang lengkap dan rinci dari benda aslinya. Sebagai salah satu media yang digunakan dalam kegiatan pembelajaran, model memiliki keunggulan dan keterbatasan.Selanjutnya di bawah ini adalah contoh media grafis.

Gambar 2.2 Gambar ini merupakan contoh media grafis

2- 14 Unit 2

b.) Bahan Grafis. Bahan grafis adalah media visual nonproyeksi yang mudah digunakan karena tidak membutuhkan peralatan dan relatif murah. Menurut Brown et. al. (1985) ada lima jenis media grafis yang memiliki keunggulan yang cukup tinggi dalam proses pembelajaran yaitu: graft, chart atau diagram, kartun, poster, peta atau globe. Masing-masing media grafis memiliki keunggulan dan keunikan sendiri-sendiri.

Gambar 2.3 Gambar ini merupakan media grafis dan termasuk media gambar diam Diagram visualisasi dalam bentuk grafis yang masih tergolong dalam gambar yang sederhana adalah diagram. Penggunaan diagram pada umumnya ditujukan untuk menggambarkkan suatu hubungan atau menjelaskan suatu proses. Diagram dapat memberikan gambaran tentang suatu proses, misalnya mengenai keaktifan siswa dalam pembelajaran proses, seperti tergambar dalam media di bawah ini

Gambar 2.4 Gambar ini merupakan media diagram yang menggambarkan keaktifan siswa dalam pembelajaran proses 2) Media yang Diproyeksikan Media yang termasuk sebagai media yang diproyeksikan adalah overhead transparansi (OHT), slide, filmstrips, dan opaque. Media tersebut diproyeksikan ke layar dengan menggunakan proyektor. Perkembangan

Pendidikan Kewarganegaraan 2-15

teknologi yang ada saat ini memungkinkan komputer dan video juga diproyeksikan dengan menggunakan peralatan khusus, yaitu LCD. a). OHT OHT merupakan media yang paling banyak digunakan karena relatif mudah dalam penyediaan materinya, karena hanya dibutuhkan bahan transparansi dan alat tulis. Namun untuk hasil yang bagus sebaiknya alat tulis yang digunakan khusus untuk overhead transparansi. Beberapa cara mempersiapkan OHT dapat Anda pelajari pada bagian berikut. • • Handmade transparancies, yaitu transparansi dengan buatan tangan. Thermal film process, salah satu cara untuk membuat transparansi dengan cara menggunakan acetate film yang diletakkan di atas master materi yang akan disajikan, kemudian dimasukkan alat khusus yang dinamakan thermal copier.

Electrostatic film process, merupakan cara membuat transparansi dengan jalan menggunakan teknologi xerography. Persiapan untuk menggunakan jenis transparansi ini cukup sederhana. Bahan yang ingin dipresentasikan dapat berasal dari kertas biasa baik sebagai tulisan tangan, hasil print computer maupun buku teks. Penyampaian informasi dengan menggunakan transparan yang direncanakan dan didesain dengan baik akan sangat membantu kelancaran kegiatan pembelajaran. Ada beberapa cara penyajian transparansi, yaitu: • • Overlay adalah cara penyajian transparansi menampilkan sebuah materi yang berurutan. untuk

Cover sheet adalah cara penyajian transparansi dengan menggunakan satu lembar kertas penutup yang tidak bersifat permanent. Mask adalah cara penyajian transparansi dengan menggunakan penutup yang biasanya diletakkan pada bingkai transparansi secara permanent.

2- 16 Unit 2

b). Slide Slide adalah media visual yang penggunaannya diproyeksikan ke layar lebar, dengan menggunakan slide gambar yang disampaikan sangat realistis. Hal itu disebabkan materi atau bahan slide adalah film fotografi yang berbentuk transparan. 3) Media Audio Media audio merupakan media yang fleksibel karena bentuknya yang mudah dibawa, praktis, dan relatif murah (misalnya tape compo, pengeras suara).

Gambar 2.5 Gambar media audio untuk mendengarkan Menurut Rowntree (1994) penggunaan media audio dibedakan menjadi tiga, yaitu (1) media audio yang dipakai untuk mendengarkan, (2) media audio vision yang dipakai untuk mendengarkan dan melihat, dan (3) media audio visual yang dapat dipakai untuk mendengar, melihat dan melakukan. Ketiga pembedaan tersebut dijelaskan sebagai berikut. a). Media audio. Media audio yang dipakai hanya untuk mendengarkan misalnya tape compo dan berdiri sendiri tanpa ada fasilitas yang lain. b) Media audio vision. Media audio vision yang dapat dipakai untuk mendengarkan dan melihat oleh Rowntree (1994) dikenal dengan istilah active audio vision. Bentuk penyajian audio vision yang dikombinasikan dengan kemampuan melakukan sesuatu tersebut mampu menstimulir siswa tidak hanya untuk mendengar dan melihat melainkan juga secara aktif terlibat dalam proses pembelajaran. c) Media audio visual. Pada media audio visual apa yang didengar oleh siswa dan apa yang dilihat berkaitan satu dengan yang lain dan saling memperkuat, atau lebih dikenal dengan sebutan terintegrasi.

Pendidikan Kewarganegaraan 2-17

4) Media Video Media video dapat digunakan sebagai alat bantu mengajar pada berbagai bidang studi. Hal itu disebabkan oleh kemampuan video untuk memanipulasi kondisi waktu dan ruang sehingga peserta didik atau siswa dapat diajak untuk melihat objek yang sangat kecil maupun objek yang sangat besar, objek yang berbahaya, objek lokasinya jauh di belahan bumi lain, maupun objek yang ada di luar angkasa. 5) Media Berbasis Komputer Media komputer saat ini sudah sangat luas dimanfaatkan oleh dunia pendidikan. Menurut Hannafin dan Peek (1998), potensi media komputer yang dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan efektivitas proses pembelajaran sangat tinggi. Hal ini antara lain dikarenakan terjadi interaksi langsung antara siswa dengan materi pembelajaran. Selain itu, proses pembelajaran dapat berlangsung secara individual dan disesuaikan dengan kemampuan masing-masing siswa sehingga potensi siswa dapat lebih tergali. Media komputer juga mampu menampilkan unsur audiovisual yang bermanfaat untuk meningkatkan minat belajar siswa, atau yang dikenal dengan program multi media. Media komputer pun dapat memberi umpan balik bagi respon siswa dengan segera setelah diberi materi.

Gambar 2.6 media komputer Dari jenis-jenis dan karakteristik media sebagaimana disebutkan di muka, sebagai guru, kiranya Anda perlu memperhatikan dan mempertimbangkan berbagai hal sebelum pada akhirnya memutuskan untuk mempergunakan jenis media tertentu dalam kegiatan pembelajaran. Karakteristik media yang dianggap paling tepat dan efektif untuk menunjang pencapaian tujuan pembelajaran itulah media yang seharusnya dipakai.

2- 18 Unit 2

4. Peran Media Pembelajaran Tentunya Anda tahu bahwa peran media sangat strategis dalam meningkatkan kualitas pembelajaran. Kemp dkk (1985) menjabarkan peran media di dalam kegiatan pembelajaran sebagai berikut. a. Penyajian materi ajar menjadi lebih standar. b. Penyusunan media yang terencana dan terstruktur dengan baik membantu pengajar untuk menyampaikan materi dengan kualitas dan kuatitas yang sama dari satu kelas ke kelas yang lain. c. Kegiatan pembelajaran menjadi lebih menarik. d. Kegiatan belajar dapat menjadi lebih interaktif e. Materi pembelajaran dapat dirancang, baik dari sisi pengorganisasian materi maupun cara penyajiannya yang melibatkan siswa, sehingga siswa menjadi lebih aktif di dalam kelas. f. Media dapat mempersingkat penyajian materi pembelajaran yang kompleks, misalnya dengan bantuan video. Dengan demikian, informasi dapat disampaikan secara menyeluruh dan sistematis kepada siswa. g. Kualitas belajar siswa dapat ditingkatkan h. Penyajian pembelajaran dengan menggunakan media yang mengintegrasikan visualisasi dengan teks atau suara akan mampu mengkomunikasikan materi pembelajaran secara terorganisasi. Dengan menggunakan media yang lebih bervariasi, maka siswa akan mampu belajar dengan lebih optimal. i. Dengan media yang makin lama makin canggih maka kegiatan pembelajaran tidak hanya dilakukan di dalam kelas saja tetapi dapat di mana saja. Misalnya, dengan teleconference pengajar dari luar kota dapat memberikan materinya, atau dengan CD peserta didik dapat mengikuti proses pembelajaran melalui media secara mandiri sesuai dengan kebutuhan mereka. Hal ini seperti halnya Anda yang jarak jauh dapat menggunakannya. 5. Prinsip-Prinsip Pemilihan dan Penggunaan Media Sebagaimana telah disinggung di depan, bahwa setiap media pembelajaran memiliki keampuhan masing-masing, maka sebagai guru diharapkan Anda dapat menentukan pilihannya sesuai dengan kebutuhan pada setiap kali pertemuan. Ketika Anda akan memilih suatu media, ketika Anda akan mempergunakan suatu

Pendidikan Kewarganegaraan 2-19

media, maka ketika itulah ada beberapa prinsip perlu Anda perhatikan dan pertimbangkan. Sudirman (1991) mengemukakan tiga kategori prinsip pemilihan media pembelajaran sebagai berikut. a. Tujuan Pemilihan. Pemilihan media yang akan digunakan harus didasarkan pada maksud dan tujuan pemilihan yang jelas. b. Karakteristik Media Pembelajaran. Setiap media mempunyai karakteristik tertentu, baik dilihat dan segi keampuhannya, cara pembuatannya, maupun cara penggunaannya. c. Alternatif Pilihan. Pada hakikatnya, memilih media merupakan suatu proses membuat keputusan dan berbagai alternatif pilihan. Adapun prinsip pemilihan dan penggunaan media, menurut Sudjana (1991) adalah sebagai berikut. a. Menentukan jenis media dengan tepat. b. Menetapkan atau memperhitungkan subjek dengan tepat. c. Menyajikan media dengan tepat. 6. Dasar Pertimbangan Pemilihan dan Penggunaan Media Agar media pembelajaran yang dipilih itu tepat, di samping memenuhi prinsip-prinsip pemilihan, juga terdapat beberapa faktor dan kriteria yang perlu Anda perhatikan. Faktor-faktor yang perlu Anda perhatikan dalam memilih media pembelajaran dijelaskan pada bagian berikut. a. Objektivitas. Seorang guru harus objektif, yang berarti guru tidak boleh memilih suatu media pembelajaran atas dasar kesenangan pribadi. b. Program Pembelajaran. Program pembelajaran yang akan disampaikan kepada siswa harus sesuai dengan kurikulum yang berlaku, baik isi, struktur, maupun kedalamannya. c. Sasaran Program. Pada tingkat usia tertentu dan dalam kondisi tertentu siswa mempunyai kemampuan tertentu pula, baik cara berpikir, daya imajinasi, kebutuhan, maupun daya tahan siswa dalam belajarnya d. Kualitas Teknik. Dari segi teknik, media pembelajaran yang akan digunakan perlu diperhatikan, apakah sudah memenuhi syarat atau belum. e. Keefektifan dan Efisiensi Penggunaan. Keefektifan yang dimaksud di sini berkenaan dengan hasil yang dicapai, sedangkan efisiensi yang dimaksud di sini berkenaan dengan proses pencapaian hasil tersebut. Ada enam langkah yang dapat Anda tempuh pada waktu mengajar dengan mempergunakan media. Langkah-langkah tersebut disebutkan sebagai berikut.

2- 20 Unit 2

1). Merumuskan tujuan pembelajaran dengan memanfaatkan media. 2). Persiapan guru. 3). Persiapan kelas. 4). Langkah penyajian materi ajar dan pemanfaatan media. 5). Langkah kegiatan belajar siswa. 6). Langkah evaluasi pembelajaran. Perlu Anda ketahui manfaat penggunaan media dalam kegiatan belajar mengajar, terutama untuk tingkat SD adalah sangat besar. Pada usia ini anak masih berada pada tahap berpikir konkret dan belum mampu berpikir abstrak. Kehadiran media sangat membantu mereka dalam memahami konsep tertentu, yang tidak atau kurang mampu dijelaskan dengan bahasa. Ketidakmampuan guru dalam menjelaskan sesuatu materi ajar dapat diwakili oleh peranan media. Dalam hal ini, media bernilai praktis bagi siswa dan guru dalam kegiatan pembelajaran (Dimyati, 1993: Nurani, 2003)

G. Rancangan Media Pembelajaran PKn Sekolah Dasar
Mata pelajaran PKn mempunyai misi membina nilai, moral, dan norma secara utuh bulat dan berkesinambungan. Tujuan PKn adalah untuk membentuk watak warga negara yang baik, yaitu yang tahu, mau dan sadar akan hak dan kewajibannya. Pada pedoman Belajar Mengajar Sekolah Dasar Kurikulum 2006, PKn memiliki karakter yang berbeda dengan matapelajaran lainnya. Hal ini dapat dilihat berdasarkan ciri-ciri atau hal-hal yang bersifat khusus, yang pada prinsipnya PKn lebih menekankan pada pembentukan aspek moral (afektif) tanpa meninggalkan aspek yang lain. Untuk mencapai sasaran dan target tersebut, dalam pelaksanaan pembelajaran diperlukan penataan alat, bahan, dan sumber belajar agar dapat dilihat dan mudah digunakan oleh siswa. Sumber belajar dapat berupa media cetak, model, gambar-gambar, laporan, dan kliping. Media pembelajaran dalam PKn harus dapat menstimulus lahirnya proses pembelajaran yang aktif dan kreaktif. Dalam pedoman pelaksanaan kegiatan belajar mengajar PKn SD, ada beberapa syarat yang harus diperhatikan untuk media PKn, yaitu: 1) membawakan sesuatu atau sejumlah isi pesan harapan 2) memuat nilai atau moral kontras 3) diambil dari dunia kehidupan nyata 4) menarik minat dan perhatian siswa 5) terjangkau oleh kemampuan belajar siswa

Pendidikan Kewarganegaraan 2-21

Merancang media pembelajaran PKn sangat tergantung dari jenis media yang digunakan. Di bawah ini diulas kembali jenis media yang dapat digunakan/dikembangkan dalam pembelajaran PKn, yaitu: 1) hal-hal yang bersifat visual, seperti bagan, matriks, gambar, data , dan lain-lain 2) hal-hal yang bersifat materiil, seperti model-model, benda contoh 3) gerak, sikap, dan perilaku, seperti simulasi, bermain peran, role playing 4) cerita, kasus yang mengundang dilema moral 1. Rancangan Media Audio dalam pembelajaran PKn SD Fungsi skenario media audio adalah sebagai berikut: a. Meningkatkan kemampuan siswa dalam berkomunikasi dengan suara sekaligus melatih ketrampilan mendengarkan maupun menyimak. b. Mengembangkan imajinasi siswa terhadap apa yang didengarkannya baik melalui guru maupun media tape recorder. c. Memantapkan bagian-bagian yang dianggap penting dari materi ajar yang disampaikan 2. Langkah-langkah Penyajian Media Audio dalam Pembelajaran PKn SD Sebelum menyajikan media audio terlebih dahulu menyiapkan alat-alat yang akan digunakan termasuk sarana penunjang seperti aliran listrik atau baterai. a. Memberi tugas pada siswa untuk terlebih dahulu mempelajari materi yang akan diaplikasikan pada media audio b. Guru menjelaskan pada siswa materi PKn apa yang dibahas, kemudian siswa diminta mempersiapkan segala sesuatu yang diperlukan misalnya alat tulis menulis. c. Kemudian audio mulai diperdengarkan, diusahakan agar suara audio dapat didengar semua siswa dengan jelas. Sehingga siswa dapat menyimak materi ajar PKn dengan jelas. d. Setelah audio diperdengarkan, guru meminta beberapa siswa untuk mengulang secara garis besar materi yang telah didengarkan. e. Guru meminta murid-murid yang lain untuk menanggapi pendapat temannya tadi. f. Guru memberi kesempatan pada siswa untuk menanyakan hal-hal yang tidak dimengerti.

2- 22 Unit 2

g. Guru menyimpulkan materi PKn yang telah disampaikan dan menanamkan konsep-nilai-moral-norma yang menjadi pesan pokok bahasan yang telah disampaikan. 3. Rancangan Media Gambar atau Foto dalam Pembelajaran PKn SD Media ini sangat sesuai digunakan di SD, terutama kelas awal, hal itu disebabkan media ini sangat bermanfaat untuk mengkonkretkan hal-hal yang bersifat abstrak dalam bentuk gambar atau foto, yang dapat menggambarkan perilaku yang baik dan yang kurang baik, sebagai sarana pembentukan moral anak. a. Fungsi Media Gambar 1) Mengkonkretkan hal-hal yang bersifat abstrak 2) Mendekatkan dengan objek yang sebenarnya 3) Melatih siswa berpikir konkret 4) Memperjelas sesuatu masalah b. Langkah-langkah penyajian media gambar atau foto 1) Menganalisis pokok bahasan/sub pokok bahasan yang akan dituangkan dalam bentuk media audio atau foto. 2) Menyiapkan bahan-bahan yang digunakan 3) Menugaskan siswa untuk juga menyiapkan bahan-bahan yang digunakan dalam proses belajar-mengajar. 4) Memeragakan gambar-gambar sehingga dapat dilihat dengan jelas oleh semua siswa 5) Guru meminta para siswa mengomentari gambar yang telah diperagakan dan siswa yang lain diminta memberikan tanggapan terhadap komentar tersebut. 6) Guru menjelaskan materi pelajaran melalui media yang telah disiapkan sekaligus juga menanamkan nilai moral dan norma yang menjadi target harapannya. 7) Guru menyimpulkan materi pelajaran sekaligus menindaklanjuti dengan memberikan tugas kepada siswa untuk memperkaya penguasaan materi pelajaran PKn 4. Rancangan Media Overhead Projector dalam Pembelajaran PKn SD a. Fungsi media overhead projector: 1) Meningkatkan daya tarik dan motivasi siswa untuk belajar 2) Mempermudah guru untuk menyiapkan materi pembelajaran

Pendidikan Kewarganegaraan 2-23

3) Memperjelas tayangan materi pembelajaran sehingga perhatian siswa terhadap materi yang diberikan guru akan lebih besar. b. Langkah-langkah penyajian media overhead proyektor: 1) Analisis TIK pokok bahasan yang akan diajarkan 2) Analisis materi pelajaran untuk menentukan jenis media yang diperlukan 3) Analisis keadaan siswa untuk mempertimbangkan kesulitan-kesulitan yang dihadapi siswa dalam menerima pelajaran, kecepatan daya serap siswa, serta tingkat perbendaharaan kata yang dipakai. 4) Kembangkan bahan-bahan tersebut ke dalam transparan yang telah disiapkan. 5) Sajikan transparan di kelas dengan diatur fokusnya sebaik mungkin sehingga apa yang tertera dalam transparan dapat dibaca dan dilihat dengan jelas oleh semua siswa 6) Sesekali diselingi dengan pertanyaan, tanggapan, dan pernyataan dari siswa. 7) Guru menyimpulkan materi pembelajaran PKn yang telah disampaikan. Setelah kita mempelajari materi mengenai media pembelajaran diatas maka kita dapat mulai menerapkannya dalam proses belajar mengajar PKn yang tentu saja harus disesuaikan dengan pokok bahasan yang ingin kita sampaikan kepada siswa. Sebagai contoh, pokok bahasan Sumpah Pemuda maka media yang sesuai untuk pokok bahasan tersebut adalah media video. Media video dapat menghadirkan gambaran tentang Tanah air Indonesia yang terdiri dari ribuan pulau, juga dapat menayangkan Peta Indonesia. Dengan demikian para siswa diharapkan dapat memahami pentingnya makna peristiwa Sumpah Pemuda bagi kemerdekaan Republik Indonesia

2- 24 Unit 2

Latihan Subunit 1
1. Jelaskan pengertian strategi pembelajaran. 2. Jelaskan pengertian metode pembelajaran. 3. Uraikan kelebihan dan kelemahan metode diskusi 4. Jelaskan kelebihan dan kelemahan metode karyawisata 5. Jelaskan apa metode sosio drama, metode problem solving dan metode laboratorium

Rambu-rambu Jawaban
1. 2. 3. 4. 5. Baca sekali lagi tentang strategi pembelajaran Lihat penejelasan tentang metode pembelajaran Pahami kelebihan dan kelemahan metode diskusi Baca sekali lagi kelebihan dna kelemahan metode karya wisata Cermati beberapa metode yang telah diuraikan di atas seperti metode sosio drama, problem solving, dan metode laboratorium pada uraian di atas

Pendidikan Kewarganegaraan 2-25

Rangkuman
• Pengertian strategi dalam pembelajaran adalah suatu prosedur yang digunakan oleh guru/ siswa dalam proses pembelajaran sebagai sarana untuk mencapai tujuan. • Pengertian Metode. Metode menurut Sagala (2003) adalah cara yang digunakan oleh guru/ siswa dalam mengolah informasi yang berupa fakta, data, dan konsep pada proses pembelajaran yang mungkin terjadi dalam suatu strategi • Media berasal dari bahasa latin yang memiliki makna antara. Makna media tersebut dipahami sebagai suatu alat komunikasi yang membawa suatu informasi dari suatu sumber kepada pengguna informasi. • Kelebihan metode tanya jawab adalah siswa dapat mengembangkan keberanian dan mengemukakan pendapat serta melontarkan pertanyaan dan melatih siswa untuk mengembangkan daya pikir dan daya ingatan. Sedangkan kekurangan dari metode tanya jawab adalah membutuhkan waktu yang lebih banyak. Jika siswa tidak siap menjadi takut dan untuk memberikan pertanyaan pada siswa biasanya waktunya kurang leluasa • Selain metode tanya jawab, metode yang lain juga memiliki kelebihan dan kelemahan seperti yang telah diuraikan di atas, silahkan Anda baca sekali lagi supaya lebih mendalami

2- 26 Unit 2

Tes Formatif 1
1. Media berasal dari bahasa latin yaitu... a. medan b. medio c. med d. medi 2. Salah satu klasifikasi media adalah berdasarkan pengalaman belajar (cone experience) yang dikembangkan oleh. a. Rowntree b. Heinich c. Edgar Dale d. Kemp 3. Berdasarkan kerucut pengalaman Dale informasi yang paling kongkret adalah dalam bentuk. a. film b. demonstrasi c. observasi d. pengalaman langsung 4 Ada beberapa cara untuk mempersiapkan OHT salah satunya adalah. a. Thermal fil process b. overlay c. cover sheet d. mask

5. Ada beberapa cara penyajian transparansi, salah satunya adalah. a. overlay b. opaque c. electrostatic film process d. papan display 6. Pernyataan berikut yang bukan merupakan keuntungan penggunaan media pembelajaran dalam proses belajar mengajar PKn di SD adalah.

Pendidikan Kewarganegaraan 2-27

a. materi pembelajaran akan lebih menarik b. prestasi murid SD akan semakin baik c. menghindari kebosanan peserta didik dalam mengikuti pembelajaran d. Aktivitas belajar siswa akan meningkat 7. Faktor yang bukan merupakan hal yang harus diperhatikan didalam memilih media pembelajaran adalah a. objektivitas b. sasaran program c. situasi dan kondisi d. merk media 8. Media yang masuk dalam klasifikasi media nonproyeksi adalah. a. Realita b.OHT c. opaque d. mask 9. Media yang masuk dalam klasifikasi media proyeksi adalah. a. papan display b. bahan grafis c. opaque d. model 10. Mock up adalah media yang berupa... a. benda nyata yang digunakan sebagai bahan ajar b. belahan/potongan benda sebenarnya untuk melihat bagian dalam benda tersebut c. model yang berupa wujud benda yang disederhanakan dari kekomplekannya dan kerumitannya d. media realia yang digunakan dalam bentuk asli dari sebuah benda

2- 28 Unit 2

Umpan Balik
Setelah mengerjakan soal formatif 2, bandingkanlah jawaban anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Jika dapat menjawab dengan benar minimal persen pertanyaan dalam tes tersebut, maka anda dinyatakan berhasil dengan baik. Selamat untuk anda silakan untuk mempelajari Subunit berikutnya. Sebaliknya, jika jawaban yang benar kurang dari 80 persen silahkan pelajari kembali pelajaran yang ada pada subunit sebelumya terutama bagian-bagian yang belum anda kuasai dengan baik.

Tindak Lanjut
Untuk memudahkan anda dalam mempelajari bahasan ini lakukanlah langkah berikut. 1. Baca dan pahamilah uraian materi yang ada dalam topik bacaan-bacaan yang dianjurkan 2. Buatlah rangkuman materi bahasan dari sejumlah topik bacaan yang dianjurkan, catatlah konsep-konsep utama dan kata-kata kunci yang ada dalam bacaan tersebut. 3. Kerjakan soal-soal latihan yang disediakan. Perhatikan bahwa petunjuk jawaban latihan hanya digunakan sebagai rambu-rambu dalam menjawab soal, selanjutnya jabarkan jawaban anda sesuai dengan uraian materi yang ada dalam topik yang dianjurkan. 4. Bila anda telah menjawab seluruh soal latihan sesuai dengan soal latihan sesai dengan bacaan tersebut silahkan lanjutkan ke bab berikutnya. Selanjutnya marilah kita membahas Subunit 2 tentang langkah-langkah pemilihan dan penggunaan metode dan media pembelajaran PKn SD. Silahkan Anda melihat halaman berikutnya.

Pendidikan Kewarganegaraan 2-29

Subunit 2
Langkah-Langkah Pemilihan dan Penggunaan Metode dan Media Pembelajaran PKn SD
Marilah kita memilih metode, media dan cara penggunaannya dalam proses pembelajaran. eberapa metode dan media di atas merupakan metode dan media yang sering digunakan untuk pembelajaran PKn di SD. Apakah Anda telah menyiapkan komponen yang tepat sebelum melaksanakan pembelajaran? Komponen tesebut adalah materi, metode, media dan alat evaluasinya. Begitu pula model pembelajarannya, yang dipilih yang bagaimana? Mungkin Anda akan merasa mudah apabila komponen ini Anda persiapkan sebelumnya sehingga rencana pelaksanaan pembelajarannya (RPP) menjadi lebih jelas. Penggabungan dari beberapa metode, media dan penilaian ini bertujuan untuk membantu guru dalam menyusun RPP. Guru SD adalah guru kelas sehingga setiap harinya dituntut untuk membuat beberapa RPP. Dengan demikian, pemilihan dan penggabungan ini dapat membantu guru untuk memperingan penyusunan RPP, khususnya RPP PKn.

B

1. Pemilihan dan Penggunaan Gabungan dari Metode Ceramah, Tanya jawab, dan Tugas.
Ketiga metode ini lebih cocok digunakan pada awal pembelajaran, karena pada awal atau tatap muka pertama biasanya masih diisi pendahuluan dan penyampaian diskripsi mata pelajaran. Oleh karena itu guru lebih banyak memberikan penjelasan;penjelasan tentang buku PKn yang akan digunakan buku apa saja, jika di perpus tidak ada dapat beli secara kolektif agar lebih murah, hal seperti di atas pasti menggunakan metode ceramah dan Tanya jawab. Selanjutnya guru menjelaskan materi awal misal tentang pemihan kepala desa yang akan dilaksanakan besok Minggu maka guru menugaskan agar mengamati jalannya pemilihan kepala desa dan melaporkan hasil pengamatannya

2- 30 Unit 2

Dengan demikian, guru secara tidak sadar telah menggunakan tiga metode sekaligus, yaitu memberi penjelasan (metode ceramah), menugaskan ke pilkades (metode tugas) dan terjadi interaksi, yaitu tanya jawab. Ini mungkin masih dapat divariasi lagi dengan metode yang lain. Media yang digunakan dapat gambar, bagan, struktur sistem pemerintahan desa, dan kaset lagu “Desaku Yang Kucintai”. Alat evaluasinya adalah tes lisan dan tes tulis hasil laporan penugasan di Pilkades di desanya. Jika melihat ini semua, model pembelajarannya adalah model pemberian proses, karena akhirnya menjadi aktif semua. Berikut adalah penggunaan metode, media dan alat penilaian dalam pembelajaran PKn SD.Dalam proses pembelajaran, penggunaan metode maupun media dapat bervariasi. Dalam satu kali tatap muka dapat menggunakan bermacammacam metode. Media dan evaluasi yang digunakan juga dapat bervariasi. Suatu contoh, ketika akan membahas materi sumpah pemuda, media, metode, dan alat penilaian yang digunakan dapat bervariasi. Marilah kita teliti dulu, apa kiranya kita dapat memilih yang lebih tepat untuk mendekatinya.

2. Pemilihan dan Penggunaan Metode Gabungan dari Metode Ceramah dan Tanya Jawab, Sosiodrama dan Diskusi
Anda tentunya sudah sering menyampaikan materi pembelajaran PKn dengan menggunakan metode bermain peran atau sosiodrama. Sosiodrama dilakukan tanpa teks, sehingga sifatnya sepontanitas. Langkah pelaksanaan pembelajaran adalah: (1) dengan menggunakan metode ceramah, di mana guru menjelaskan isi dan sekaligus alur ceritanya. Biasanya yang diperankan adalah masalah sosial atau kasus namun dapat juga kejadian seperti Sumpah Pemuda di tahun 1928, atau cerita rakyat misal Bawang Pputih dan Bawang Merah. Dengan mengangkat tema Sumpah Pemuda, guru dapat menanamkan moral pada siswa. (2) metode sosiodrama dapat dilaksanakan pada waktu memerankan kejadian Ikrar Sumpah Pemuda. Di sini siswa dapat mengambil makna nilai juang dan rela berkorban demi cintanya pada tanah airnya. Apabila terjadi kejanggalan, sosiodrama dapat dihentikan untuk berdiskusi. Dengan demikian, (3) metode diskusi dapat dilakukan di awal atau di tengah-tengah sosiodrama berlangsung. Sedangkan ( 4) tanya jawab dapat dilakukan di awal (sebelum mulai), dan di akhir cerita. Media yang digunakan adalah gambar, foto, teks, kaset rekaman, tape recorder, dan lagu “Satu Nusa Satu Bangsa”. Penilaian dapat dilakukan dengan meminta siswa memberi tanggapan, dan portofolio seputar Sumpah Pemuda.

Pendidikan Kewarganegaraan 2-31

3. Pemilihan dan Penggunaan Gabungan dari Metode Ceramah,Tanya Jawab, Problem Solving dan Tugas
Pada saat guru memberikan pelajaran kepada siswa, ada kalanya timbul suatu persoalan/masalah, misalnya: nilai kelulusan UAN yang tidak dapat diselesaikan dengan hanya penjelasan secara lisan melalui ceramah. Namun guru tetap menggunakan (1) metode ceramah untuk menyampaikan informasi tentang Undang-Undang Pendidikan. Di samping itu, (2) metode tanya jawab akan diperlukan karena tanya jawab terus bergulir semakin kontras. Untuk itu guru juga perlu menggunakan metode (3) pemecahan masalah atau problem solving, sebagai jalan keluarnya. Kemudian diakhiri dengan (4) metode penugasan, baik individu maupun tugas kelompok, untuk mendengarkan berita TV atau koran, sehingga siswa melakukan tukar pikiran dalam memecahkan rnasalah yang dihadapinya. Metode mi membuat siswa menjadi lebih aktif dan berpikir. Di sini empat metode dapat digunakan sekaligus. Media yang digunakan adalah koran dan Undang-Undang Pendidikan. Penilaian dilakukan dengan meminta siswa melaporkan hasil pemecahan problem solving dengan penalaran dan portofolio.

4. Pemilihan dan Penggunaan Gabungan dari Metode Ceramah,Tanya Jawab, Demonstrasi dan Latihan
Metode latihan umumnya digunakan untuk memperoleh suatu ketangkasan atau keterampilan tentang materi yang dipelajarinya. Di sini guru menggunakan (1) metode ceramah untuk menjelaskan semua materi sebelum dan sesudah latihan dilakukan. (2) Metode tanya jawab dari siswa ke guru dan sebaliknya juga diberlakukan. (3) Guru mendemonstrasikan, dan siswa mengamati. Sebagai contoh, guru melakukan demonstrasi cara mencintai hasil lingkungan sekitar, dan bunga kebun ditata jadi bukit bunga yang estetik, sehingga menjadi PAKEM, (4) siswa mengadakan latihan dari yang didemonstrasikan guru, yaitu mencintai lingkungan dengan latihan merangkai bunga kebun. Media yang digunakan adalah bunga, gunting, kawat, dan foto rangkaian bunga. Penilaian dilakukan terhadap hasil latihan, sikap waktu latihan, ketrampilan selama latihan, prakarsa/ ide-ide yang muncul selama latihan.

5. Pemilihan dan Penggunaan Gabungan dari Metode Ceramah, Sosiodrama, dan diskusi
Sosiodrama adalah sandiwara tanpa naskah (skripsi) dan tanpa latihan terlebih dahulu, sehingga dilakukan secara spontan. Masalah yang

2- 32 Unit 2

didramatisasikan adalah mengenai situasi sosial. Sosiodrama akan menarik bila pada situasi yang sedang memuncak, kemudian dihentikan. Selanjutnya diadakan diskusi, bagaimana jalan cerita seterusnya, atau pemecahan masalah selanjutnya.

6. Pemilihan dan Penggunaan Gabungan dari Metode Ceramah, Problem Solving dan Tugas
Pada saat guru memberikan pelajaran kepada siswa, ada kalanya timbul suatu persoalan/masalah yang tidak dapat diselesaikan dengan hanya penjelasan secara lisan melalui ceramah. Untuk itu, guru perlu menggunakan metode pemecahan masalah atau problem solving, sebagai jalan keluarnya. Kemudian diakhiri dengan tugas-tugas, baik secara individu maupun kelompok, sehingga siswa melakukan tukar pikiran dalam memecahkan masalah yang dihadapinya. Metode ini banyak menimbulkan kegiatan belajar siswa yang lebih optimal.

7. Pemilihan dan Penggunaan Gabungan dari Metode Ceramah, Demonstrasi dan Latihan
Metode latihan umumnya digunakan untuk memperoleh suatu ketangkasan atau keterampilan tentang materi yang dipelajarinya. Karena itu, metode ceramah dapat digunakan sebelum maupun sesudah latihan dilakukan. Tujuan dari metode ceramah ini adalah untuk memberikan penjelasan kepada siswa mengenai bentuk keterampilan tertentu yang akan dilakukan. Marilah sekarang kita cermati dan tentukan standar kompetensi, kompetensi dasar, model pembelajaran, langkah-langkah, metode, media, dan alat penilaian dalam pembelajaran PKn SD.

Pendidikan Kewarganegaraan 2-33

Tabel 2.2 Penggabungan Materi dan Komponen Pembelajaran PKn SD (metode, media dan alat penilaian)
Kls/ Standar Kompetensi Kompetensi Dasar Model Langkah2 Smt 1/1 1. Menerapkan hidup1.1 Menjelaskan- induktif - guru bercerita ttg penerapan hiduprukun dalam perbedaan jenis- ekspositori rukun dalam perbedaan perbedaan kelamin, agama, - guru menceritakan gambar di papandan suku bangsa tulis tentang ketertiban dalammenjalankan ibadah - guru bertanya kepada siswa tentang nama-nama tempat ibadah yang ada di papan tulis - siswa mengerjakan LKS Metode ceramah bercerita tanya jawab penugasan

Media

Penilaian

- gambar orangproses: menjalankan - tes lisan (tanya ibadah jawab) - gambar tempat- pengamatan ibadah hasil: - video hidup- tes tulis (LKS) toleransi - penugasan beragama

Kls/ Smt

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Model - induktif

Langkah2 - guru bercerita penerapan hiduprukun dalam perbedaan - guru menceritakan gambar di papantulis tentang kerukunan antar sukubangsa - guru menceritakan gambar di papan tulis tentang kerukunan dan kerjasama antara laki-laki dan perempuan dalam mengerjakan suatu pekerjaan - guru membentuk kelompok2 beranggotakan siswa laki-laki dan perempuan, kemudian meminta bekerja sama membuat kliping tentang ragam budaya di Indonesia - guru menegaskan pentingnya kerukunan antar jenis kelamin, antar agama, antarsuku bangsa

Metode

Media

Penilaian

ceramah - gambar kerjasa-proses: bercerita ma anak laki-- tes lisan (tanya diskusi laki perempuan jawab) penugasan - gambar pakaian- pengamatan menyanyi Satu adat beberapa- penilaian Nusa Satu daerah performansi Bangsa

- gambar rumah- portofolio adat beberapa sederhana daerah hasil: - kaset lagu-lagu - tes tulis (LKS) - penugasan

35 Pendidikan Kewarganegaraan 2-

Kls/ Smt

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar
1.2

Model

Langkah2

Metode

Media

Penilaian

Memberikan- induktif contoh hidup rukun melalui kegiatan di rumah dan di sekolah

- guru menceritakan gambar di- ceramah papan tulis tentang contoh- bercerita hidup rukun melalui kegiatan- tanya jawab di rumah - guru bercerita tentang suatu permasalahan sederhana berkaitan dengan hidup rukun melalui kegiatan di rumah dan di sekolah - guru meminta siswa menjelaskan bagaimana seharusnya siswa bersikap terkait dengan permasalahan sederhana yang dikemukakan. - guru meminta siswa mengerjakan soal dalam LKS

- gambar orang Proses: - tes lisan kerja bakti (tanya jawab) - cerita bergambar anak- pengamatan menjenguk - skala sikap teman yg sakit Hasil: - cerita - tes tulis (LKS) bergambar anak- penugasan bermain dengan adik/kakak

36 2-

Unit 2

Kls/ Smt
2.

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Model

Langkah2

Metode

Media

Penilaian

Membiasakan2.1 Menjelaskan- induktif tertib di rumah pentingnya tata- ekspositori dan di sekolah tertib di rumah dan di sekolah -

guru bercerita dan memberi- ceramah contoh tata tertib di rumah- bercerita dan di sekolah melalui video - tanya-jawab guru menjelaskan tentang pentingnya mematuhi tata tertib di rumah dan di sekolah - guru bertanya tentang akibat tidak mematuhi tata tertib di rumah dan di sekolah - guru meminta siswa mengerjakan LKS Langkah2 Metode ceramah bercerita tanya-jawab penugasan

- cerita tata tertibproses: di rumah melalui- tes lisan video (tanya jawab) - cerita tata tertib- pengamatan di sekolahhasil: melalui video - tes tulis (LKS) - penugasan

Kls/ Smt

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar 2.2

Model

Media

Penilaian

Melaksanakan- induktif tata tertib di rumah dan di sekolah

- guru bercerita tentang tatatertib di rumah dan di sekolah - guru menceritakan gambar dipapan tulis tentang kegiatanmenggambarkan ketertiban di rumah dan di sekolah - guru memberi pertanyaan tentang kegiatan ketertiban di

- gambar ceritaproses: tentang tertib di- tes lisan rumah (tanya jawab) - gambar cerita- pengamatan tentang tertib di- portofolio sekolah sederhana - kaset lagu-lagu hasil: - tes tulis (LKS)

37 Pendidikan Kewarganegaraan 2-

Kls/ Smt

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Model

Langkah2

Metode

Media

Penilaian

-

Menjelaskan- induktif 1/2 3. Menerapkan hak3.1 anak di rumah hak anak untuk- ekspositori dan di sekolah bermain, belajar dengan gembira, dan didengar pendapatnya -

-

- penugasan rumah dan di sekolah guru meminta siswa membuat kliping portofolio sederhana tentang ketertiban di rumah dan di sekolah guru bercerita tentang hak- ceramah - gambar ceritaproses: anak di rumah dan di sekolah - bercerita lisan tentang anak- tes guru menceritakan gambar di- pengamatan yang mendapat (tanya jawab) haknya papan tulis tentang anak yang - pengamatan - gambar ceritahasil: kehilangan haknya tentang anak- tes tulis (LKS) guru menceritakan gambar di yang kehilangan- penugasan papan tulis tentang anak yang haknya mendapatkan haknya guru menegaskan pentingnya hak anak dalam bermain, belajar dengan gembira, dan didengar pendapatnya guru menegaskan pengertian hak dan hak anak

38 2-

Unit 2

Kls/ Smt

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar 3.2

Model

Langkah2

Metode

Media

Penilaian

Melaksanakan-ekspositori hak anak di rumah dan di sekolah

guru menjelaskan tentang hak- ceramah anak di rumah dan di sekolah - tanya-jawab guru meminta siswa- penugasan menyebutkan hak anak di rumah dan di sekolah - guru menjelaskan bagaimana cara anak melaksanakan haknya di rumah dan di sekolah - guru meminta siswa menuliskan cara melaksanakan haknya di rumah dan di sekolah

- cerita dalamproses: video tentang- tes lisan anak yang (tanya jawab) mendapat - pengamatan haknya hasil: - cerita dalam- tes tulis (LKS) video tentang- penugasan anak yang kehilangan haknya

39 Pendidikan Kewarganegaraan 2-

Kls/ Smt

Standar Kompetensi Dasar Model Kompetensi 4. Menerapkan4.1 Menjelaskan- induktif kewajiban anak di kewajiban anak- ekspositori di rumah dan di rumah dan di sekolah sekolah

Langkah2

Metode

Media

Penilaian

guru bercerita tentang kewa-- ceramah jiban anak di rumah dan di- bercerita sekolah guru menceritakan gambar di papan tulis tentang anak yang melaksanakan kewajibannya dengan penuh tanggung jawab dan anak yang tidak melaksanakan kewajibannya - guru menegaskan pentingnya kewajiban anak di rumah dan di sekolah - guru menegaskan pengertian kewajiban anak

- gambar ceritaproses: - tes lisan tentang kewajiban anak (tanya jawab) - gambar cerita- pengamatan tentang anakhasil: yang - tes tulis (LKS) meninggalkan - penugasan kewajibannya

40 2-

Unit 2

Kls/ Smt

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar
4.2

Model

Langkah2

Metode

Media

Penilaian

Melaksanakan- ekspositorikewajiban anak di rumah dan di sekolah -

guru menjelaskan tentang- ceramah kewajiban anak di rumah dan- tanya-jawab - penugasan di sekolah guru meminta siswa menyebutkan kewajiban anak di rumah dan di sekolah - guru menjelaskan bagaimana cara anak melaksanakan kewajibannya di rumah dan di sekolah - guru meminta siswa menjelas-kan cara melaksanakan kewa-jiban di rumah dan di sekolah

- cerita dalamproses: lisan video tentang- tes anak yang (tanya jawab) melaksanakan - pengamatan kewajibannya hasil: - cerita dalam- tes tulis (LKS) video tentang- penugasan akibat bagi anak yang meninggalkan kewajibannya

41 Pendidikan Kewarganegaraan 2-

Kls/ Standar Kompetensi Dasar Model Smt Kompetensi Membiasakan1.1 Mengenal- induktif 2/1 1.
hidup royong gotong pentingnya hidup rukun, saling berbagi, dan tolong menolong

Langkah2

Metode

Media

Penilaian

- guru bercerita tentang kisah- ceramah hidup rukun, saling berbagi- tanya-jawab - penugasan dan tolong menolong - guru meminta siswa menyebutkan contoh hidup rukun, saling berbagi, dan tolong menolong - guru meminta siswa menjelas-kan akibat tidak hidup rukun, tidak saling berbagi, dan tidak gotong royong - guru menegaskan pentingnya hidup rukun, saling berbagi, dan tolong menolong

- gambar proses: kegiatan gotong- tes lisan royong (tanya jawab) - portofolio hasil: - tes tulis (LKS) - penugasan

42 2-

Unit 2

Kls/ Smt

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar
1.2

Model

Langkah2

Metode

Media

Penilaian

Melaksanakan- induktif pentingnya hidup rukun, saling berbagi, dan tolong menolong

- guru menjelaskan tentang- ceramah pentingnya hidup rukun,- diskusi saling berbagi, dan tolong menolong - guru meminta siswa bekerja sama melakukan suatu aktivitas di kelas, kemudian guru memperhatikan kualitas hidup rukun, saling berbagi dan tolong menolong masingmasing siswa - guru menegaskan bagaimana cara anak melaksanakan hidup rukun, saling berbagi, dan tolong menolong

- cerita dalamproses: video tentang- tes lisan kisah hidup (diskusi) rukun, saling- observasi berbagi, danhasil: tolong - tes tulis (LKS) menolong - penugasan - skala sikap

43 Pendidikan Kewarganegaraan 2-

Kls/ Smt 2.

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Model

Langkah2

Metode

Media

Penilaian

Menampilkan2.1 Membiasakan-ekspositori membuang sikap cinta sampah pada lingkungan tempatnya -

guru menjelaskan pentingnya- ceramah membuang sampah pada- tanya jawab tempatnya guru bertanya kepada siswa akibat tidak membuang sampah pada tempatnya - guru meminta siswa saling mengawasi satu sama lain aktivitas membuang sampah pada tempatnya

- gambar anakproses: membuang - tes lisan sampah di (diskusi) tempatnya dan- observasi di selokan hasil: - gambar - tes tulis (LKS) pasukan kuning- penugasan bekerja - skala sikap - gambar parit yang penuh sampah - gambar banjir

44 2-

Unit 2

Kls/ Smt

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar
2.2

Model

Langkah2
- guru menceritakan tentangsikap mencintai lingkungan - guru membimbing siswamelakukan karyawisata - guru meminta siswa meng-amati dan membandingkandua kondisi lingkungan yang berbeda - siswa bermain peran fabel - guru menegaskan pentingnya sikap cinta lingkungan

Metode

Media

Penilaian

Menampilkan- induktif sikap cinta lingkungan

ceramah - binatang proses: diskusi - tumbuhan - tes lisan pengamatan pewarna (diskusi) tanya jawab - gambar - observasi karyawisata binatang danhasil: dialog bunga - tes tulis (LKS) - gambar - penugasan lingkungan - portofolio

45 Pendidikan Kewarganegaraan 2-

Kls/ Smt
2/2 3.

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Model

Langkah2
- guru menceritakan tentangsuatu kegiatanbermusyawarah danpengambilan suara terbanyak - guru memberi suatu permasalahan sederhana untuk dimusyawarahkan bersama oleh siswa di kelas - guru meminta siswa bermain peran tentang kegiatan pengambilan suara terbanyak - guru meminta siswa memberikan beberapa contoh lain tentang kegiatan bermusyawarah dan menghargai suara terbanyak sebagai penegasan

Metode
bercerita diskusi sosiodrama tanya jawab

Media
- cerita bergambar kegiatan musyawarah - kaset lagu-lagu

Penilaian
proses: - tes lisan (diskusi) - observasi hasil: - tes tulis (LKS) - penugasan

Menampilkan3.1 Mengenal- induktif sikap demokratis kegiatan bermusyawarah dan menghargai suara terbanyak

46 2-

Unit 2

Kls/ Smt
4.

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Model

Langkah2
- guru menceritakan perilakujujur dlm kegiatan sehari-hari - guru menayangkan sikap danperilaku jujur dan tidak jujurmelalui gambar video - guru meminta siswa membandingkan dua sikap yang berbeda tersebut disertai penjelasannya - guru meminta siswa menulis akibat tidak jujur - guru menegaskan pentingnya sikap dan perilaku jujur

Metode

Media

Penilaian

Menampilkan4.1 Melaksanakan- induktif nilai-nilai perilaku jujur, Pancasila disiplin, dan senang bekerja dalam kegiatan sehari-hari

bercerita - cerita dalamproses: lisan pengamatan video tentang- tes tanya jawab sikap dan (diskusi) diskusi perilaku jujur- skala sikap dan tidak jujur hasil: - gambar - tes tulis (LKS) Pancasila - penugasan - portofolio

47 Pendidikan Kewarganegaraan 2-

Kls/ Smt

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Model
- induktif

Langkah2
- guru bercerita tentangperilaku disiplin dan senangbekerja dalam kegiatansehari-hari - guru menayangkan sikap dan perilaku disiplin dan tidak disiplin melalui gambar video - guru meminta siswa membandingkan dua sikap yang berbeda tersebut disertai penjelasannya - guru meminta siswa menulis akibat tidak disiplin - guru menegaskan pentingnya sikap dan perilaku disiplin

Metode

Media

Penilaian

bercerita - cerita dalamproses: lisan tanya jawab video tentang- tes pengamatan sikap dan (tanya jawab) diskusi perilaku disiplin- skala sikap dan tidakhasil: disiplin - tes tulis (LKS) - cerita dalam- penugasan video tentang- portofolio senang bekerja dalam kegiatan sehari-hari - gambar Pancasila

48 2-

Unit 2

Soal Latihan Subunit 2
1. Kemampuan menjabarkan peran metode/media di dalam kegiatan pembelajaran adalah sebagai berikut, kecuali a. Penyajian materi ajar menjadi lebih standar. b. Kegiatan pembelajaran menjadi lebih menarik. c. Kegiatan belajar dapat menjadi lebih interaktif d. Anak didik menjadi kreatif 2. Sudjana merumuskan fungsi metode/media pembelajaran menjadi sebagai berikut kecuali a. Penggunaan media dalam kegiatan pembelajaran bukan merupakan fungsi tambahan, melainkan mempunyai fungsi tersendiri, yaitu sebagai alat bantu untuk mewujudkan situasi belajar mengajar yang efektif. b. Penggunaan media pembelajaran merupakan bagian yang integral dan menyeluruh dalam situasi mengajar. Ini berarti bahwa media pembelajaran merupakan salah satu unsur yang seharusnya dapat dikembangkan guru. c. Penggunaan media pembelajaran dalam kegiatan pembelajaran integral dengan tujuan dan isi pelajaran. Fungsi ini mengandung pengertian bahwa penggunaan (pemanfaaatan) media didasarkan pada tujuan dan bahan pelajaran. d. Penyajian materi ajar harus dibuat semenarik dan sekreatif mungkin sehingga anak didik menjadi termotivasi. 3. Untuk menyampaikan materi sumpah pemuda kepada anak kelas tiga yang paling tepat menggunakan metode/media .... a. Ceramah dan tanya jawab b. Ceramah, tanya jawab, bermain peran c. Ceramah, tanya jawab, diskusi d. Ceramah, tanya jawab, diskusi dan main peran 4. Kelemahan metode/media pemberian tugas adalah a. Adakalanya dikerjakan oleh orang lain b. Soal lebih sulit c. Dalam menyelesaikan tugas butuh waktu lebih panjang d. Dapat menyontek dna dikerjakan orang lain

2- 56 Unit 2

5. Dalam memilih metode dan media, guru harus berorientasi pada situasi sekolah.... a. Mengacu pada materi dan tujuan yang akan dicapai b. Mengacu pada harga c. Mengacu pada keuangan sekolah d. Mengacu pada lingkungan

Rambu-rambu jawaban latihan Subunit 2
Silakan melihat pada subunit 2 karena rambu-rambu jawabannya sudah jelas dan mudah untuk dipahami. 1. Kelebihan metode tanya jawab yaitu siswa dapat mengemnbangkan keberanian dalam menjawab dan mengemukakan pendapat, metode tanya jawab dapat meransang siswa untuk berlatih mengembangkan daya pikir dan daya ingatan, sedang kelemahan metode tanya jawab adalah banyak waktu terbuang, siswa merasa takut kalau tidak dapat dan terbatasnya jumlah waktu. 2. Kebaikan metode diskusi adalah dapat memperluas wawasan siswa, kreativitas siswa dalam memunculkan ide dan memecahakan masalah serta dapat menumbuhkan sikap menghargai orang lain, kelemahannya metode ini dapat didominasi oleh siswa tertentu yang suka bicara atau menonjolkan diri dan tidak dapat dipakai pada kelompok besar. 3. Kelebihan sosiodrama siswa dapat merasa senang karena dapat terhibur oleh fragmen teman-temanya,kelemahan metode ini cenderung untuk berpura-pura dalam penjiwaan yang kadang-kadang kontradiksi dengan karakter anak yang sebenarnya. 4. Jenis-jenis media pembelajaran adalah media audiktif, media visual, dan media audio visual. 5. Yaitu mengkongkritkan hal-hal yang bersifat abstrak, memperjelas suatu masalah, dan melatih siswa berpikir kongkrit. 6. Langkah pertama guru menjelaskan materi apa yang dibahas kemudian siswa diminta menyiapkan semua keperluan yang akan digunakan, langkah ke dua guru memberi tugas pada siswa untuk mempelajari materi yang akan diaplikasikan pada media audio, langkah ke tiga audio mulai diperdengarkan pada siswa dan siswa mnyimak dengan jelas, guru meminta pada siswa untuk menyakan hal-hal yang kurang dimengerti, langkah keempat guru menyimpulkan materi dan menanamkan konsep moral yang telah dijelaskan memlalui media audio Pendidikan Kewarganegaraan 2-57

Rangkuman
1. Untuk mempermudah mempelajari media maka media dikelompokkan menjadi 6 yaitu: a. Dilihat dan Jenisnya: - Media Audiktif - Media Visual - Media Audiovisual dibagi lagi menjadi: - Media audio visual diam yaitu media yang menampilkan suara dan gambar diam seperti film bingkai suara sound sistem, film rangkai suara, cetak suara. - Media audiovisual Gcrak, yaitu media yang dapat menampilkan unsur suara dan gambar yang bergerak seperti film suara dan video-cassette b. Dilihat berdasarkan teknologi yang digunakan, maka media dibagi menjadi dua yaitu: media yang menggunakan teknologi tinggi (high technology) dan media yang menggunakan teknologi rendah (low technology). c. Dilihat berdasarkan bentuk fisiknya, klasifikasi media ini dikemukakan oleh Heinich (1996) diklasifikasikan sebagai berikut: - Media yang tidak diproyeksikan, jenis media: model, bahan grafis, display - Media yang diproyeksikan, jenis media: OHP, slide - Media audio, jenis media: audio kaset - Media video, jenis media: video - Media computer, jenis media: Computer assited Instruction (CAI), Computer Managed Instruction (CMI) - Multimedia, jenis media: perangkat praktikum 2. Faktor-faktor yang Perlu Diperhatikan dalam Memilih Media Pembelajaran a. Objektivitas, unsur subjektivita guru dalam memilih media pembelajaran harusdihindarkan. b. Program Pembelajaran, program pembelajaran yang akan disampaikan kepada siswa harus sesuai dengan kurikulum yang berlaku, baik isinya, strukturnya, maupun kedalamannya. c. Sasaran Program, sasaran program yang dimaksud adalah siswa yang akan menerima informasi pembelajaran melalui media pembelajaran.

2- 58 Unit 2

Soal Formatif 2
1.Jelaskan apa yang dimaksud dengan strategi pembelajaran PKn SD! 2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan metode pembelajaran PKn SD! 3. Jelaskan pengertian media pembelajaran PKn SD ! 4. Uraikan kebaikan dan kelemahan metode ceramah ! 5. Uraikan kebaikan dan kelemahan metode tanya jawab ! 6. Uraikan kebaikan dan kelemahan metode diskusi ! 7. Uraikan kebaikan dan kelemahan metode sosiodrama ! 8. Sebutkan jenis media pembelajaran! 9. Jelaskan fungsi media gambar! 10. Jelaskan langkah-langkah penyajian media audio!

Kunci jawaban Formatif 2
1. Strategi PKn adalah suatu cara yang terpilih untuk menyampaikan tujuan pembelajaran dalam lingkungan pembelajaran PKn (Gerlach dan Elly). 2. Metode PKn menurut Sagala adalah cara yang digunakan oleh guru dan siswa dalam mengolah informasi berupa fakta,data, dan konsep pada proses pembelajaran PKn yang mungkin juga terjadi pada strategi. 3. Media adalah alat perantara atau pengantar dalam proses pembelajaran atau sebagai alat komunikasi yan gdigunakan untuk membawa informasi dari satu sumber kepada penerima. Media pembelajaran PKn berarti penyaluran pesan brupa materi ajar PKn oleh guru kepada siswa sehingga menjadi lebih menarik dalam pembelajaran yang sedang berlaku. 4. Kebaikan metode ceramah yaitu mudah mengorganisasikan tempat duduk atau kelas dan dapat diikuti oleh jumlah siswa yang besar serta mudah mempersiapkan.

Pendidikan Kewarganegaraan 2-59

Soal Formatif 2
A. Anda akan membelajarkan materi Membiasakan Hidup Gotong Royong pada kelas II SD semester I. 1. Model pembelajaran apa yang Anda pilih? 2. Metode pembelajaran apa yang Anda gunakan? 3. Langkah-langkah apa yang Anda tempuh untuk melaksanakan pembelajaran tersebut? 4. Media pembelajaran apa yang Anda gunakan? 5. Alat penilaian apa yang Anda terapkan? B. Memahami Peran Politik Luar Negeri Indonesia dalam Era Globalisasi pada kelas VI SD semester 2. 1. Model pembelajaran apa yang Anda pilih? 2. Metode pembelajaran apa yang Anda gunakan? 3. Langkah-langkah apa yang Anda tempuh untuk melaksanakan pembelajaran tersebut? 4. Media pembelajaran apa yang Anda gunakan? 5. Alat penilaian apa yang Anda terapkan?

Kunci Jawaban
A.1. Model yang dipilih adalah induktif. 2. Metode pembelajaran yang digunakan adalah ceramah, tanya-jawab, dan penugasan 3. Langkah-langkah yang ditempuh, yaitu: - guru menjelaskan tentang kisah gotong royong membersihkan selokan di lingkungan rumah, - guru meminta siswa menyebutkan contoh lain kegiatan gotong royong, - guru meminta siswa melaksanakan kegiatan gotong royong membersihkan kelas, - guru meminta siswa menjelaskan akibat tidak gotong royong, - guru menegaskan pentingnya hidup gotong royong. 4. Media pembelajaran yang digunakan adalah gambar kegiatan gotong royong.

2- 60 Unit 2

5. Penilaian proses yang diterapkan adalah tes lisan (tanya-jawab) dan pengamatan (skala sikap), sedangkan penilaian hasil yang diterapkan adalah tes tulis (LKS) dan penugasan. B.6. Model yang dipilih adalah simulasi. 7. Metode pembelajaran yang digunakan adalah ceramah, tanya-jawab, dan penugasan 8. Langkah-langkah yang ditempuh, yaitu: - siswa menonton video tentang peran politik luar negeri Indonesia dalam era globalisasi, - guru menjelaskan peran politik luar negeri Indonesia dalam era globalisasi, - guru meminta siswa berdiskusi tentang salah satu peran politik luar negeri Indonesia dalam era globalisasi (misalnya pengiriman Pasukan Garuda ke Palestina tahun 2006) - guru menegaskan pentingnya peran politik luar negeri Indonesia dalam era globalisasi, - guru menugasi siswa membuat kliping tentang peran politik luar negeri Indonesia dalam era globalisasi. 9. Media pembelajaran yang digunakan adalah video tentang peran politik luar negeri Indonesia dalam era globalisasi. 10. Penilaian proses yang diterapkan adalah tes lisan (diskusi) dan portofolio, sedangkan penilaian hasil yang diterapkan adalah tes tulis (LKS) dan penugasan.

Pendidikan Kewarganegaraan 2-61

Daftar Pustaka
Bahri, Syaiful dan Aswan. 1995. Strategi Belajar Mengajar. Penerbit: Rinekan Cipta Dimyati dan Mudjiono. 1999. Belajar dan Pembelajaran. Penerbit: Rineka Cipta Nurani, Yuliani. 2003. Strategi Pembelajaran. Pusat Penerbit Universitas Terbuka Sagala, Syaiful. 2003. Konsep dan makna Pembelajaran. Penerbit: Alfabeta Bandung Wahab, Aziz dan Udin.2005. Pendidikan Pancasila dan Keawrganegaraan (PPKn). Penerbit: Universitas Terbuka

2- 62 Unit 2

Unit

3

PENILAIAN PEMBELAJARAN PKN SD
Ruminiati Pendahuluan

P

enilaian Pembelajaran PKn SD merupakan unit ke-tiga dari enam unit yang terdapat dalam buku ini. Unit 3 ini merupakan komponen pembelajaran yang sama pentingnya dengan Unit 1 dan Unit 2 di atas. Unit tiga ini terkait erat dengan unit sebelumnya, yang nantinya akan dikemas dalam Unit 4, Unit 5 dan Unit 6. Penilaian memiliki tujuan untuk mengukur keberhasilan pembelajaran, sehingga bermanfaat bagi siswa, yaitu untuk mengukur sejauh mana siswa mampu menyerap materi yang telah disampaikan. Sedangkan bagi guru, penilaian bermanfaat untuk umpan balik dari hasil pembelajaran yang telah disampaikan, dan untuk laporan kepada orang tua siswa dan guru sendiri di setiap akhir semester, yang dituangkan dalam buku raport. Anda selaku guru tentu tidak merasa asing dengan penilaian pembelajaran karena semua guru dari berbagai jenjang tentu sudah terbiasa menggeluti penilaian, baik proses maupun hasil. Hasil penelitian yang pernah dilakukan menunjukkan bahwa dari 60 guru SD/MI yang mengajar matapelajaran PKn, hampir seluruhnya menekankan penilaian hanya pada aspek kognitif. Secara riil, 93% guru memberikan nilai rapor PKn dengan cara mengambil nilai rata-rata pada hasil tes kognitif saja. Sedangkan 7% lainnya merupakan gabungan dari kognitif dan afektif. Setelah dicermati lebih lanjut, ternyata hal ini dikarenakan guru-guru tersebut merasa kesulitan menyusun alat penilaian afektif dan psikomotor. Karena alasan itulah, para guru SD/MI tersebut jarang, bahkan tidak pernah melakukan penilaian yang mencakup tiga taksonomi tersebut. Hal senada juga diungkapkan oleh peneliti lain bahwa pendidikan di Indonesia mengalamai over materi/kognitif, kurang menyentuh aspek sikap dan ketrampilan, padahal permasalahan di negeri ini cukup kompleks, dan membutuhkan pemecahan masalah yang serius dari berbagai aspek. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa penilaian dalam pembelajaran PKn masih over cognitive, sehingga walaupun kurikukum selalu dibenahi, namun jika Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 1

guru sebagai pelaksana di lapangan tidak meningkatkan pengetahuannya, maka permasalahan pembelajaran PKn akan tetap saja. Unit 3 ini terdiri dari dua subunit yaitu: Subunit 1. Pengeritian, tujuan, fungsi serta prinsip penilaian PKn SD, dan Subunit 2. Pengembangan model penilaian kognitif, afektif dan psikomotor dalam pembelajaran PKn SD. Melalui buku ini Anda akan menambah pengetahuan tentang penilaian dalam PKn di SD. Pada akhir pembelajaran Unit 3 ini, Anda diharapkan mempunyai kemampuan sebagai berikut: 1. dapat menjelaskan pengertian, tujuan, fungsi, dan prinsip penilaian dalam pembelajaran PKn SD, 2. dapat membedakan penilaian dengan menggunakan tes dan nontes, baik dalam penilain proses maupun hasil dalam pembelajaran PKn SD, 3. dapat mengembangkan model alat penilaian kognitif dari taksonomi Bloom dalam pembelajaran PKn SD, 4. dapat mengembangkan model alat penilaian afektif dari taksonomi Bloom dalam pembelajaran PKn SD, 5. dapat mengembangkan model alat penilaian psikomotor dari taksonomi Bloom dalam pembelajaran PKn SD. Untuk lebih memahami materi tentang pengembangan alat penilaian ini, perlu Anda lakukan hal-hal sebagai berikut. 1. Cermati materi pengembangan alat penilaian PKn SD ini dengan seksama. 2. Diskusikan dengan teman kelompok Anda tentang perbedaan penilaian dengan menggunakan tes dan nontes. 3. Kembangkan model penilaian PKn dengan petunjuk dari tutor maupun dengan teman lain, sehingga Anda mampu menyusun alat penilaian yang benar, sesuai dengan kondisi di sekolah Anda. 4. Aplikasikan alat penilaian hasil penyusunan ini di sekolah tempat Anda mengajar, sehingga kekurangtepatan dalam pembelajaran segera diketahui dan dapat dipebaiki, dan dapat dirasakan manfaatnya. Sebelum anda melangkah ke Subunit 1, disarankan anda memahami dan mengikuti petunjuk yang telah tersedia. Buku ini juga dilengkapi dengan latihanlatihan soal. Untuk membantu Anda dalam memahami soal latihan, disediakan kunci jawaban dalam buku ini. Keberadaan kunci jawaban tersebut diharapkan dapat menjadi bahan pertimbangan untuk mengetahui kebenaran jawaban anda terhadap soal-soal latihan. Buku ini juga didukung oleh media lain seperti Video, WEB, maupun Audio Visual yang menunjang proses pembelajaran PKn di SD.

3- 2

Unit 3

Untuk mengukur sejauh mana Anda mendalami materi pengembangan model penilaian PKn SD, dalam buku ini disediakan pula latihan soal, tes formatif beserta alternatif kunci jawabannya. Untuk mengerjakan bagian ini, perlu Anda lakukan halhal sebagai berikut. 1. Pahami dengan baik latihan soal yang ada dalam setiap unit dengan cara membaca, mendiskusikan dengan teman, dan menjawab dengan pikiran sendiri. 2. Manfaatkan TTM dengan sebaik-sebaiknya agar pengertian Anda mengenai isi materi dapat dimaksimalkan. Dengan demikian, Anda dapat mengerjakan soalsoal latihan dengan benar. 3. Manfaatkan pertemuan tutorial dengan semaksimal mungkin, sehingga apabila ada tugas mandiri maupun latihan soal formatif yang belum dapat terjawab dengan mantap, maka persoalan tersebut dapat teratasi dengan baik. 4. Kerjakan semua tugas dengan segera, sehingga semua soal formatif dapat Anda jawab dengan tepat dan benar. Selanjutnya marilah kita mencermati Subunit 1 di bawah ini, namun silakan Anda perhatikan ilustrasi yang begitu serius memikirkan penilaian dalam dunia pendidikan di Indonesia yang tampak over cognitive ini.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 3

Subunit 1 Pengertian, Tujuan, Fungsi, dan Prinsip Penilai PKn SD
Pengantar
ebagaimana disampaikan di muka, penilaian merupakan salah satu aspek pembelajaran yang keberadaannya cukup penting untuk diperhatikan. Pada bagian ini dibahas tentang (a) pengertian penilaian, (b) tujuan penilaian, (c) fungsi penilaian, dan (d) prinsip penilaian. Keseluruhan pembahasan tersebut diarahkan pada pembelajaran PKn SD. Saat sekarang dunia pendidikan di Indonesia sangat membutuhkan model penilaian dalam pembelajaran, khususnya pembelajaran PKn. Hasil penelitian maupun hasil survei menunjukkan bahwa nilai PKn yang mestinya harus menekankan pada sikap di samping pengetahuan dan ketrampilan, namun kenyataannya masih belum sesuai sasaran. Oleh karena itu diharapkan setelah memahami materi ini Anda dapat memulai menerapkannya di sekolah Anda masingmasing. Guru sekolah dasar seperti Anda merupakan ujung tombak pendidikan di tingkat dasar. Oleh karena itu, marilah kita mulai meningkatkan penilaian sesuai dengan taksonomi Bloom dkk, sehingga baik kognitif, afektif, maupun psikomotor dapat terukur perubahannya secara menyeluruh. Subunit 1 ini akan dikembangkan di Subunit 2. Marilah kita pahami pengertan penilaian di bawah ini.

S

A. Pengertian Penilaian
Penilaian adalah suatu kegiatan untuk membuat keputusan tentang hasil pembelajaran dari masing-masing siswa, serta keberhasilan siswa dalam kelas secara keseluruhan. Penilaian juga merupakan indikator keberhasilan guru dalam proses pembelajaran (Supratiningsih dan Suharja, 2006). Menurut Davies (1981), pengertian penilaian mengacu pada proses yang menetapkan nilai kepada sejumlah tujuan, kegiatan, keputusan, unjuk-kerja, proses, orang dan objek. Adapun Sujana (1990) membatasinya sebagai suatu proses pemberian nilai terhadap objek tertentu berdasarkan suatu kriteria yang tertentu pula. Untuk menentukan nilai suatu hasil pembelajaran, penilaian tidak selalu dilakukan melalui proses pengukuran. Kegiatan

3- 4

Unit 3

penilaian dapat juga Anda lakukan dengan cara membandingkannya dengan kriteriakriteria yang berlaku tanpa perlu melakukan pengukuran terlebih dulu. Sebagaimana telah dijelaskan di atas, tidak semua proses penilaian dilakukan melalui pengukuran. Dari pernyataan ini tampak bahwa penilaian berbeda dengan pengukuran. Sebagai guru hendaknya Anda tahu perbedaan pengertian pengukuran dan penilaian. Pengukuran dalam kegiatan pembelajaran adalah suatu proses membandingkan tingkat keberhasilan dengan ukuran keberhasilan dalam pembelajaran yang telah ditentukan. Sedangkan penilaian dalam pembelajaran adalah proses pembuatan keputusan nilai keberhasilan dalam pembelajaran melalui kegiatan pengukuran atau pembandingan dengan kriteria-kriteria yang berlaku. Berdasarkan penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa penilaian dapat diartikan sebagai proses sistematis untuk menentukan nilai sesuatu (tujuan, kegiatan, keputusan, unjuk-kerja, proses, orang, objek, dan yang lain). Setelah memahami pengertian penilaian dan proses penilaian dalam kegiatan pembelajaran, kiranya Anda juga perlu memahami kedudukan penilaian dalam proses pendidikan. Proses pendidikan sebenarnya merupakan proses memanusiawikan anak manusia. Oleh sebab itu, sebagai guru di SD sebaiknya Anda memahami bahwa proses pendidikan merupakan upaya untuk membudayakan dan memberadabkan anak manusia, sehingga terbentuk manusia yang berbudaya dan beradab dengan ciri memiliki kepribadian dan moral yang baik, yaitu moral yang sesuai dengan falsafah hidup bangsa dan negara itu sendiri. Dapat dikatakan pula bahwa proses pendidikan merupakan proses transformasi budaya dan peradaban untuk mewujudkan tujuan pendidikan. Mungkin Anda juga ingin tahu, apa pengertian transformasi dalam pendidikan? Tranformasi dalam pendidikan adalah proses untuk membudayakan dan memberadabkan siswa sebagai anak manusia agar menjadi generasi penerus bangsa yang baik. Ukuran keberhasilan transformasi tersebut dapat diketahui melalui penilaian. Agar Anda dapat memahami secara lebih komprehensif tentang proses pendidikan, perhatikan bagan transformasi pendidikan berikut ini.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 5

Bagan 3.1

Proses Pendidikan sebagai Proses Transformasi Budaya dan Peradaban (Sumber: Mudjiono & Dimyati 1999:192)

Keterangan: Masukan. Masukan yang dimaksud di sini adalah siswa yang masuk ke sekolah tersebut. Masukan tersebut memiliki karakter yang beragam. Transformasi. Dalam proses pendidikan, siswa yang telah masuk sekolah tersebut akan memperoleh transformasi budaya dan peradaban. Keluaran. Pada akhirnya, transformasi budaya dan peradaban yang dilakukan dalam proses pendidikan tersebut menghasilkan keluaran. Keluaran yang diharapkan berupa manusia berbudaya dan beradab yang memiliki kepribadian dan moral yang baik sesuai dengan falsafah hidup bangsa. Umpan Balik. Umpan balik perlu dilakukan sebagai bahan pertimbangan untuk memperbaiki kualitas masukan berikutnya dan proses pendidikan menyeluruh.

Gambar 3.2 Guru-guru PKn sedang diskusi tentang model penilaian yang baik. Kembali pada penilaian, perlu Anda ketahui bahwa kegiatan penilaian dilakukan dengan memanfaatkan alat penilaian. Alat penilaian yang baik adalah yang mampu mengukur keberhasilan proses pendidikan secara tepat dan akurat. Berikut ini dipaparkan syarat-syarat alat penilaian yang baik.

3- 6

Unit 3

1. Kesahihan (validity) Kesahihan (validity) adalah ketepatan alat penilaian dalam mengukur tingkat keberhasilan pencapaian tujuan pembelajaran. Dengan kata lain, suatu alat penilaian dikatakan sahih apabila ia dapat menilai apa yang seharusnya dinilai. Misalnya, kalau Anda ingin mengukur perubahan perilaku siswa dalam berdisiplin, maka alat penilaian itu harus dapat memberi indikasi tentang tingkat perubahan perilaku siswa tersebut. Harus Anda ingat bahwa dalam matapelajaran PKn, keterukuran tingkat perubahan tersebut tidak sebatas aspek kognitif saja, melainkan harus mempertimbangkan juga aspek afektif dan psikomotor. Sebaiknya Anda juga tahu bahwa kesahihan suatu alat penilaian dapat ditinjau dari empat sisi, yaitu (a) kesahihan isi (content validation), (b) kesahihan konstruksi (construction validity), (c) kesahihan yang ada sekarang (concurrent validity), dan (d) kesahihan prediksi (prediction validity) (Arikunto, 1990). Penentuan kesahihan suatu alat penilaian juga dipengaruhi oleh faktor penskoran, faktor respon siswa, dan faktor pengadministrasiannya. Setelah memahami kesahihan alat penilaian ini, hendaknya Anda memikirkan keberadaannya ketika Anda menyusun alat penilaian. Kalau biasanya Anda telah memikirkan tentang kesahihan, ada baiknya kini Anda lebih mencermatinya lagi agar kualitas kesahihannya dapat lebih ditingkatkan lagi. 2. Keterandalan (reliability) Keterandalan (reliability) biasanya disebut juga dengan keajegan atau konsistensi. Keterandalan suatu alat penilaian penting untuk diperhatikan. Alat penilaian yang handal akan memberikan skor yang relatif sama/tetap pada setiap pelaksanaan penilaian. Misalnya, kalau dalam pelaksanaan penilaian yang pertama seorang siswa mendapat skor 70, kemudian dalam penilaian yang kedua siswa tersebut mendapat skor 75, maka dapat dikatakan bahwa alat penilaian tersebut handal. Namun, apabila dalam penilaian yang pertama seorang siswa mendapat skor 70, kemudian dalam penilaian yang kedua siswa tersebut mendapat skor 50 atau 90, maka dapat dikatakan bahwa alat penilaian tersebut tidak handal. Perlu Anda ketahui bahwa ada sejumlah faktor yang mempengaruhi tingkat reliabilitas suatu alat penilaian. Pertama, jika alat penilaian yang diberikan kepada siswa terlalu mudah, terlalu sukar, atau tidak jelas, maka akan berpeluang memberikan skor yang tidak handal. Kedua, jika siswa peserta penilaian tersebut memiliki karakteristik yang terlalu beragam, maka hal ini juga berpeluang memberikan skor yang tidak handal. Ketiga, jika standar penilaian yang

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 7

digunakan guru pada masing-masing pelaksanaan kegiatan penilaian tidak seragam, maka skor yang dihasilkan pun tidak handal. Keempat, jika jumlah soal yang digunakan untuk mengukur kemampuan siswa terlalu sedikit, maka hal ini berpeluang memberikan skor yang tidak handal. Alasannya, jumlah soal yang tersedia tidak mampu menjaring secara lengkap pengetahuan siswa. Tahukah Anda bahwa ada keterkaitan yang sangat erat antara kesahihan dengan keterhandalan. Suatu alat penilaian yang sahih dapat dipastikan handal. Namun, alat penilaian yang handal belum tentu sahih. Alat penilaian yang tidak handal dipastikan tidak dapat mengukur apa pun, atau dengan kata lain alat penilaian tersebut tidak sahih. Ketika menyusun alat penilaian, sudahkah Anda berpikir tentang keterhandalan? Kini Anda tahu bahwa keterhandalan alat penilaian mutlak diperhatikan keberadaannya. Tingkatkan pengetahuan dan kemampuan Anda untuk mampu menyusun alat penilaian yang sahih dan handal, sebab alat penilaian yang demikian sangat efektif digunakan untuk mengukur peningkatan kualitas belajar siswa. 3. Kepraktisan Kepraktisan dalam menyusun suatu alat penilaian penting untuk diperhatikan. Alat penilaian yang praktis dapat membantu guru dalam menyiapkan, menggunakan, dan menginterpretasikan hasil penilaian. Kepraktisan ini dipengaruhi oleh sejumlah faktor, yaitu penskoran, kemudahan dalam mengadministrasikan, waktu, dan bentuk alat penilaian. Coba Anda ingat, apakah dalam penyusunan soal yang telah Anda lakukan selama ini Anda sudah memperhatikan syarat kepraktisan? Jika sudah, apakah telah mencakup hal-hal yang mempengaruhinya.

Gambar 3.3 Ilustrasi buku pengembangan model penilaian PKn SD/MI

3- 8

Unit 3

B. Tujuan Penilaian Selaku guru, tentunya Anda sudah tahu bahwa penilaian dalam pembelajaran PKn di SD memiliki tujuan tersendiri, sehingga dalam menjalankan tugas Anda tidak kehilangan arah atau tidak lepas dari apa yang menjadi tujuan Anda. Tujuan penilaian dalam proses pembelajaran dijelaskan pada bagian berikut. 1. Mengetahui kedudukan siswa dalam kelompok di kelasnya Berdasarkan tujuan pertama, selaku guru Anda perlu mengetahui kedudukan prestasi siswa di dalam kelas. Tergolong dalam kelompok manakah mereka? Hal ini perlu dilakukan untuk mengetahui kedudukan siswa di dalam kelompok/kelasnya, apakah ia termasuk dalam katagori rendah, sedang, ataukah tinggi. Pada akhirnya, hal ini akan tertulis dan terlihat dari nilai rapor siswa. 2. Sebagai balikan bagi guru untuk mengetahui ketepatan pemilihan metode dan program yang digunakan Berdasarkan tujuan kedua, selaku guru Anda juga harus mau melakukan introspeksi diri. Apakah pembelajaran yang telah Anda lakukan sudah tepat atau belum? Hasil introspeksi diri tersebut dapat Anda gunakan sebagai balikan pada diri Anda sendiri untuk melakukan perbaikan-perbaikan demi peningkatan kualitas pembelajaran. 3. Mendiagnosa kendala yang dihadapi siswa dalam proses pembelajaran Berdasarkan tujuan ketiga, selaku pendidik Anda harus mampu mencari penyebab ketidakberhasilan siswa. Anda harus mampu menganalisis kendala apa saja yang dialami siswa sehingga ia tidak dapat berhasil secara optimal. 4. Mendapatkan informasi yang dapat dijadikan bahan pertimbangan untuk menempatkan dan menentukan langkah berikutnya terhadap siswa Berdasarkan tujuan keempat, selaku guru Anda harus supel dan komunikatif terhadap semua orang, khususnya orang-orang yang berada di sekitar siswa. Hal ini akan memudahkan Anda dalam mencari informasi tentang berbagai hal yang berkaitan dengan siswa. Dengan demikian, Anda mempunyai cukup bekal untuk membantu keberhasilan siswa. Apabila keempat hal tersebut sudah Anda miliki, maka Anda dapat dikatagorikan sebagai guru yang baik. Namun, apabila belum semua Anda laksanakan, buku ini dapat membantu Anda sebagai untuk acuan mencapai keempat tujuan tersebut di atas.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 9

C. Fungsi Penilaian
Penilaian dalam proses pembelajaran memiliki sejumlah fungsi. Empat fungsi di antaranya adalah sebagai berikut. 1. Sebagai bahan diagnosis dan pengembangan Artinya, Anda dapat menggunakan hasil penilaian tersebut sebagai dasar mendiagnosis kelemahan dan keunggulan siswa, serta hambatan yang menyertainya. Dengan demikian, jika ada siswa yang tidak berhasil maka dengan mudah Anda dapat mengetahui penyebabnya melalui tes ini. Hasil diagnostik ini juga dapat Anda gunakan sebagai bahan pengembangan kualitas pembelajaran siswa. 2. Sebagai bahan seleksi Artinya, Anda dapat menggunakan hasil penilaian sebagai dasar seleksi penempatan siswa menurut jenis jurusan atau jabatannya. 3. Sebagai bahan pertimbangan kenaikan kelas Artinya, Anda dapat mengguna-kan hasil penilaian sebagai dasar untuk menentukan apakah siswa yang bersangkutan dapat naik kelas atau tidak. Wujudnya adalah nilai atau skor dalam rapor siswa. 4. Sebagai bahan pertimbangan untuk penempatan Artinya, Anda dapat menggunakan hasil penilaian sebagai dasar seleksi penempatan siswa berdasarkan kemampuan yang mereka miliki.

D. Prinsip-Prinsip Penilaian
Penilaian merupakan langkah terakhir untuk menentukan sejauh mana tujuan pembelajaran dapat tercapai. Melalui penilaian, keberhasilan anak dan guru dalam melaksanakan proses pembelajaran dapat diukur. Berkaitan dengan hal tersebut di atas, maka prinsip penilaian seperti dibawah ini perlu Anda perhatikan. 1. Penilaian hendaknya memiliki prinsip objektif, artinya dalam melakukan suatu penilaian, hendaknya guru bertindak adil dan tidak pandang bulu. Terhadap siapa pun, standar penilaian yang digunakan guru harus sama. Misalnya, untuk soal kapan Indonesia merdeka jawaban yang benar adalah tanggal 17 Agustus 1945. Siapa pun siswa yang menjawab benar, wajib sifatnya untuk dibenarkan. Akan tetapi, kalau jawabannya salah maka wajib juga disalahkan, meskipun ia keponakan atau anak tetangga guru tersebut. Dengan demikian, prinsip objektif berlaku untuk semua siswa.

3- 10 Unit 3

2. Penilaian hendaknya memiliki prinsip kejelasan, artinya dalam melakukan penilaian hendaknya guru memahami semuanya dengan jelas. Hal ini akan memudahkan guru dalam menyiapkan alat penilaian yang akan digunakan. 3. Penilaian hendaknya dikerjakan dengan seksama, artinya semua komponen untuk menilai siswa sudah disiapkan oleh guru secara cermat dan seksama. Perlu Anda pahami bahwa alat penilaian afektif atau psikomotor tidak sama dengan alat penilaian kognitif, sehingga jika guru sudah menyiapkannya dengan seksama maka tidak ada siswa yang dirugikan. 4. Penilaian hendaknya menggunakan prinsip representatif, artinya dalam menilai hendaknya guru mampu melakukannya secara menyeluruh. Semua materi yang telah disampaikan dalam kegiatan pembelajaran di kelas harus dapat dinilai secara representatif. Soal yang disusun hendaknya dapat mewakili materi yang diajarkan secara menyeluruh, meskipun mungkin tingkat kesulitan masingmasing soal tersebut tidak sama. 5. Penilaian hendaknya dilaksanakan dengan menggunakan prinsip terbuka, artinya apa pun bentuk soal yang dibagikan kepada siswa, hendaknya model penilaiannya diinformasikan secara terbuka kepada siswa. Model penilaian yang dimaksud antara lain meliputi bobot skor masing-masing soal, kejelasan maksud soal, serta hal-hal lain yang perlu mendapat perhatian dari siswa ketika menjelang pelaksanaan penilaian. Dengan demikian, siswa menjadi tahu soalsoal mana yang harus dikerjakan terlebih dahulu (karena bobot skornya tinggi) dan soal-soal mana yang dapat dikerjakan lebih akhir. Sudahkah Anda melakukan kelima prinsip di atas dalam pelaksanaan penilaian di kelas selama ini? Jika belum, cobalah untuk mulai memperhatikan setiap prinsip di atas agar keberhasilan anak dan guru dalam melaksanakan proses pembelajaran dapat benar-benar terukur dengan baik.

Gambar 3.4 Ilustrasi guru-guru pulang dari seminar pengembangan penilaian

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 11

Latihan Soal
1. Penilaian tidak selalu dilakukan melalui proses pengukuran. Jelaskan maksud dari pernyataan tersebut! 2. Pengukuran dalam pembelajaran berbeda dengan penilaian dalam pembelajaran. Jelaskan perbedaan keduanya! 3. Transformasi merupakan salah satu unsur dari proses pendidikan. Jelaskan maksud dan tujuan dari transformasi tersebut! 4. Alat penilaian yang baik harus memperhatikan syarat kesahihan. Alat penilaian yang bagaimanakah yang dapat dikategorikan memenuhi syarat sahih? 5. Adakah hubungan antara kesahihan dan keterhandalan? Jelaskan jawaban Anda!

Rambu-Rambu Jawaban
1. Penilaian tidak selalu dilakukan melalui pengukuran. Penilaian dapat juga dilakukan dengan cara membandingkannya dengan kriteria-kriteria yang berlaku tanpa perlu melakukan pengukuran terlebih dulu. 2. Pengukuran dalam kegiatan pembelajaran adalah proses membandingkan tingkat keberhasilan dengan ukuran keberhasilan dalam pembelajaran yang telah ditentukan, sedangkan penilaian dalam pembelajaran adalah proses pembuatan keputusan nilai keberhasilan dalam pembelajaran melalui kegiatan pengukuran atau pembandingan dengan kriteria-kriteria yang berlaku. 3. Tranformasi dalam pendidikan adalah proses untuk membudayakan dan memberadabkan siswa sebagai anak manusia. Tujuan transformasi adalah membentuk manusia yang berbudaya dan beradab dengan ciri memiliki kepribadian dan moral yang baik, yaitu moral yang sesuai dengan falsafah hidup bangsa dan negara itu sendiri. 4. Suatu alat penilaian dikatakan sahih apabila ia dapat menilai apa yang seharusnya dinilai. 5. Suatu alat penilaian yang sahih dapat dipastikan handal. Namun, alat penilaian yang handal belum tentu sahih. Alat penilaian yang tidak handal dipastikan tidak dapat mengukur apa pun, atau dengan kata lain alat tersebut tidak sahih.

3- 12 Unit 3

Rangkuman
• Penilaian adalah suatu kegiatan untuk membuat keputusan tentang hasil pembelajaran dari masing-masing siswa, serta keberhasilan siswa dalam kelas secara keseluruhan. Penilaian juga merupakan indikator keberhasilan guru dalam proses pembelajaran. • Tujuan penilaian dalam pembelajaran adalah mengetahui kedudukan siswa dalam kelompok di kelasnya. Selain itu, sebagai umpan balik bagi guru untuk mengetahui ketepatan pemilihan program dan metode yang digunakan, untuk menganalisis kendala siswa dalam proses pembelajaran, serta menempatkan informasi yang dapat dijadikan bahan pertimbangan langkah selanjutnya. • Penilaian berfungsi sebagai (a) bahan diagnostik kesulitan siswa dan bahan pengembangan kualitas pembelajaran siswa, (b) bahan seleksi, (c) bahan pertimbangan kenaikan kelas, dan sebagai (d) bahan pertimbangan penempatan siswa selanjutnya. • Penilaian hendaknya memenuhi prinsip-prinsip berikut. (a) Objektif, yaitu guru bertindak adil. (b) Jelas, yaitu guru harus memahami prosedur penilaian secara jelas. (c) Seksama, yaitu guru harus menyiapkan seluruh komponen secara cermat dan seksama. (d) Representatif, yaitu guru harus mampu melakukan penilaian secara menyeluruh. Serta, (e) terbuka, yaitu guru harus selalu menginformasikan prosedur penilaian secara lengkap kepada siswa.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 13

Tes Formatif 1
Pilih jawaban yang paling tepat di antara alternatif jawaban yang telah disediakan. 1. Penilaian merupakan salah satu aspek pembelajaran yang keberadaannya penting untuk diperhatikan. Penilaian adalah .... A. suatu kegiatan untuk membuat keputusan tentang hasil pembelajaran dari masing-masing siswa, serta keberhasilan secara menyeluruh B. suatu kegiatan untuk membuat keputusan tentang hasil pembelajaran secara integral C. suatu kegiatan untuk membuat keputusan tentang kebijakan proses pembelajaran berdasarkan hasil pembelajaran dari masing-masing siswa D. suatu kegiatan untuk membuat keputusan tentang kebijakan proses pembelajaran berdasarkan hasil pembelajaran secara menyeluruh 1. Penilaian merupakan salah satu komponen penting dalam pembelajaran. Oleh karena itu, dalam melakukan penilaian guru harus memperhatikan prinsip-prinsip berikut, A. kejelasan dan keseksamaan B. keterbukaan dan keobjektifan C. keseksamaan dan representatif D. ketelitian dan keobjektifan 2. Berikut ini adalah fungsi-fungsi penilaian dalam matapelajaran di SD, termasuk di antaranya PKn, kecuali .... A. sebagai bahan pengelompokan anak pandai dan anak yang lemah. B. sebagai pertimbangan kenaikan kelas C. sebagai bahan penentu pengisian rapor D. sebagai bahan pertimbangan penempatan siswa selanjutnya 4. Penilaian dilakukan untuk mengetahui tingkat ketercapaian tujuan pembelajaran. Penilaian dapat dilakukan melalui portofolio. Portofolio memiliki sejumlah prinsip. Prinsip-prinsip tersebut di antaranya adalah ........ A. prinsip percaya diri. B. prinsip kerahasiaan dalam memilih bahan C. prinsip kepuasan dalam memilih bahan D. prinsip kesesuaian dan kepuasan dalam pembuatan portofolio.

3- 14 Unit 3

5. Cobalah Anda susun portofolio dengan standar kompetensi NKRI di Aceh, yang nantinya akan Anda jadikan contoh pada siswa Anda dalam tugas yang sama! 6. Pengukuran merupakan proses pembadingan dalam penilaian yang merupakan syarat .... A. keharusan yang harus dilakukan B. bukan keharusan yang harus dilakukan C melihat keperluannya D melihat yang akan diukur Penilaian dapat dilakukan sebagai proseskeputusan pengukuran,yang.... A. selalu dilakukan dengan pengukuran B. tidak selalu ada pengukuran tetapi diupayakan ada C. dapat langsung penilaian tanpa pengukuran lebih dahuluu D. melihat kegunaannya. nilai melalui

7.

8. Proses pendidikan untuk membudayakan dan .....anak manusia A.mencerdaskan B. mendidik C. memberadabkan D. membibing 9. Keterandalan ( reliability)biasa juga disebut.... A keajegan B kekonsistenan C. keterukuran D. kesahihan 10. Penilaian PKn mencakup.... A. afektif dalam proses dan hasil B. kognitif dalam proses dan hasil C. psikomotoris dalam proses dan hasil D. afektif, psikomotoris, kognitif dalam proses dan hasil.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 15

Umpan Balik
Setelah mengerjakan soal formatif 1, bandingkanlah jawaban anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Jika dapat menjawab dengan benar minimal persen pertanyaan dalam tes tersebut, maka anda dinyatakan berhasil dengan baik. Selamat untuk anda, silakan untuk mempelajari Subunit berikutnya. Sebaliknya, jika jawaban yang benar kurang dari 80 persen silahkan pelajari kembali pelajaran yang ada pada subunit sebelumya terutama bagian-bagian yang belum anda kuasai dengan baik. Apabila telah mencapai 80% ke atas silakan melanjutkan ke subunit berikutnya

Tindak Lanjut
Untuk memudahkan anda dalam mempelajari bahasan ini lakukanlah langkah berikut. 1. Baca dan pahamilah uraian materi yang ada dalam topik bacaan-bacaan yang dianjurkan 2. Buatlah rangkuman materi bahasan dari sejumlah topik bacaan yang dianjurkan, catatlah konsep-konsep utama dan kata-kata kunci yang ada dalam bacaan tersebut. 3. Kerjakan soal-soal latihan yang disediakan. Perhatikan bahwa petunjuk jawaban latihan hanya digunakan sebagai rambu-rambu dalam menjawab soal, selanjutnya jabarkan jawaban anda sesuai dengan uraian materi yang ada dalam topik yang dianjurkan. 4. Bila anda telah menjawab seluruh soal latihan sesuai dengan soal latihan sesai dengan bacaan tersebut silahkan lanjutkan ke unit berikutnya.

3- 16 Unit 3

Subunit 2 Pengembangan Model Penilaian PKn SD
Pengantar

S

etelah Anda mempelajari pengertian, tujuan, fungsi, dan prinsip-prinsip penilaian, marilah kita lanjutkan pembelajaran kita dengan pengembangan model penilaian PKn SD. Dalam Subunit ini, Anda diajak belajar mengembangkan model-model penilaian matapelajaran PKn SD dengan memperhatikan tiga domain dari taksonomi Bloom. Masih ingatkah Anda, apa tiga domain tersebut? Tiga domain dari taksonomi Bloom itu adalah (1) pengetahuan (kognitif), (2) sikap (afektif), dan (3) ketrampilan (psikomotor). Di samping tiga taksonomi Bloom, penilaian PKn untuk anak usia sekolah dasar perlu memperhatikan aspek psikologis, sosiokultural, spiritual. Bahkan, menurut Lickona (1996), evaluasi pembelajaran terhadap nilai moral hendaknya mencakup dimensi-dimensi moral knowing, moral feeling, dan moral action (Akbar, dkk,2002) Tentu Anda sudah membaca buku dan mencermati isi video tentang pengembangan alat penilaian PKn SD. Untuk memperjelasnya, kita akan membahasnya lebih lanjut. Perhatikan bagan yang menggambarkan garis besar pengembangan alat penilaian PKn SD di bawah ini!
PENGEMBANGAN ALAT PENILAIAN

Pengembangan alat penilaian dengan teknik tes Pengembangan alat penilaian dengan teknik non-tes

Pengembangan alat penilaian kognitif dan non-kognitif Pengembangan alat penilaian kognitif Pengembangan alat penilaian afektif Pengembangan alat penilaian psikomotor

Bagan 3.2 Pengembangan Alat Penilaian PKn SD

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 17

A. Pengembangan Alat Penilaian dalam Bentuk Tes dan Non-Tes
Sebagaimana diketahui sebelumnya, Anda tentu sudah memahami penilaian pembelajaran di SD, termasuk di antaranya penilaian dalam matapelajaran PKn yang dapat dilakukan melalui dua cara, yaitu dengan teknik tes dan teknik non-tes. Pembahasan mengenai pengembangan alat penilaian pada kedua teknik tersebut dapat Anda baca pada berikut. 1. Pengembangan Alat Penilaian dengan Teknik Tes Teknik tes merupakan salah satu alat, cara, dan langkah-langkah yang sistematik untuk digunakan dalam mengukur sejumlah perilaku tertentu siswa. Berdasarkan cara pelaksanaannya, teknik tes dikelompokkan sebagai berikut. Tes tertulis, yaitu alat penilaian yang bentuk dan pelaksanaanya dilakukan secara tertulis. Tes ini dapat memberikan kesempatan kepada siswa untuk berpikir secara lebih cermat dan mendalam karena secara prosedural tes tertulis tidak memerlukan jawaban secara langsung (spontan). Tes lisan, yaitu alat penilaian yang bentuk dan pelaksanaanya dilakukan secara lisan. Dalam tes lisan seperti ini, semua pertanyaan guru maupun jawaban siswa dilaksanakan secara lisan. Tes lisan menuntut siswa untuk menjawab secara langsung (spontan), tetapi hendaknya guru memberi kesempatan kepada siswa untuk berpikir. Kelemahannya, kadang-kadang tes lisan dapat menimbulkan grogi/cemas, sehingga dapat mempengaruhi kualitas jawaban siswa. Tes perbuatan, yaitu alat penilaian yang baik pertanyaan maupun jawabannya dilakukan secara tertulis maupun lisan, seperti praktek di laboratorium, praktik kesenian, simulasi, dan deklamasi. Tes perbuatan ini selain dimaksudkan untuk mengetahui kemampuan intelektual anak, dapat juga digunakan untuk mengetahui kemampuan gerakan fisik/psikomotor. Misalnya, pada tes berdeklamasi penilaian dilakukan terhadap kelancaran olah vokal dan penjiwaan dalam olah fisiknya. 2. Pengembangan Alat Penilaian dengan Teknik Non-Tes Teknik non-tes adalah alat penilaian yang prosedurnya tidak sistematis sebagaimana teknik tes. Akan tetapi, teknik non tes ini dapat dilakukan untuk memperoleh gambaran mengenai karakteristik minat, sikap, atau kepribadian siswa. Berdasarkan cara pelaksanaannya, teknik non-tes dikelompokkan sebagai berikut.

3- 18 Unit 3

a. Skala sikap, yaitu alat penilaian yang digunakan untuk mengungkapkan sikap siswa melalui tugas tertulis. Sikap artinya pendirin seseorang terhadap suatu peristiwa atas obyek. Skala sikap alat penialain yang mengukur pendirian seseorang seperti sangat setuju, ragu-ragu, setuju dan sangat tidak setuju. Contoh: setujukan kamu menyeberangkan orang trua di jalan raya, sedangkan kamu harus buru-buru ke sekolah? Hampir dapat dipastikan siswa akan selalu memilih jawaban yang baik-baik saja, meski mungkin siswa tidak akan melakukan tindakan tersebut dalam tindakan nyata. Inilah salah satu kelemahan mendasar yang sering terjadi pada aspek penilaian sikap, yaitu sulit diukur. b. Check list, yaitu alat penilaian yang pengisiannya dilakukan oleh guru atas dasar pengamatan terhadap perilaku siswa. Dalam tes pengamatan, siswa tidak perlu selalu diberitahu sebelumnya bahwa perilaku mereka sedang diamati. Hal ini dimaksudkan untuk menjaga kealamiahan perilaku siswa. Namun, pada hal-hal tertentu siswa memang perlu diberitahu sebelumnya agar siswa menjaga perilakunya. c. Quesioner, yaitu alat penilaian yang penyajian maupun pengerjaannya dilakukan dengan cara tertulis. Penyusunan angket diarahkan untuk menyaring infomasi mengenai berbagai faktor yang berpengaruh terhadap prestasi belajar. d. Catatan harian, yaitu suatu catatan mengenai perilaku siswa yang dipandang mempunyai kaitan dengan perkembangan kepribadiannya. Misalnya, catatan mengenai siswa yang memperlihatkan perilaku khusus seperti, suka terlambat, mengambil milik teman, suka mengganggu, atau membuat gaduh. Perilaku khusus yang dicatat tidak selalu berupa perilaku negatif. Perilaku positif yang tidak biasa dilakukan siswa pun perlu ditulis dalam catatan harian, misalnya siswa yang biasanya suka mengganggu teman tiba-tiba menjadi suka menolong teman, atau siswa yang biasanya sering membuat gaduh tiba-tiba menjadi pendiam di kelas. e. Portofolio, yaitu penilaian berdasarkan koleksi atau kumpulan bahan pilihan yang dikembangkan oleh siswa/guru, berfungsi untuk menelaah proses, usaha, perbaikan, dan pencapaian kinerja siswa secara objektif. Ada beberapa prinsip yang perlu Anda perhatikan dalam penggunaan portofolio, yaitu (1) saling percaya antara guru dan siswa (mutual trust), (2) milik bersama antara guru dan siswa (joint ownership), (3) keberhasilan bersama antara guru dan siswa (confidentiality), (4) kepuasan (satisfaction), serta (5) kesesuaian (relevance).

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 19

Gambar 3.5 Guru sedang merancang penilaian Portofolio dengan memilih koleksi gambar yang relevan.

B. Pengembangan Alat Penilaian Kognitif dan Non-Kognitif
Selaku guru SD, apakah Anda sudah melaksanakan dua kegiatan penilaian, kognitif dan non-kognitif, seperti yang dipaparkan di bawah ini? Jawabnya tentu Anda sendiri yang paling tahu. Dalam taksonomi Bloom, penilaian non-kognitif meliputi penilaian afektif dan penilaian psikomotor. Untuk dapat melengkapi pengetahuan Anda tentang alat penilaian kognitif dan non-kognitif, perhatikan pembahasan berikut ini! 1. Pengembangan Alat Penilaian Kognitif Tes kognitif terdiri dari tes objektif dan tes esai. Baik tes objektif maupun tes esai yang berbentuk tertulis dan bermanfaat untuk mengukur semua tujuan pembelajaran. Kedua bentuk tes tersebut dapat mendorong siswa untuk mempelajari konsep dasar dan untuk mencari solusi permasalahan. Di samping itu, bentuk tes tersebut dapat menghasilkan skor yang nilainya tergantung pada objektivitas dan keterhandalan (reliability) tes tersebut (Gronlund, 1996). Menurut Bloom, penilaian ranah kognitif ada enam gradasi. Keenam gradasi tersebut dijelaskan pada bagian berikut. a. Pengetahuan, mencakup kemampuan ingatan dari apa yang telah dipelajari, berkaitan dengan fakta, peristiwa, pengertian b. Pemahaman, mencakup kemampuan menerima arti dan makna dari apa yang telah diterima. c. Penerapan, mencakup kemampuan menerapkan pada masalah yang nyata. d. Analisis, mencakup kemampuan menganalisa apa yang dapat dimengerti menjadi lebih paham lagi.

3- 20 Unit 3

e. Sintesis, mencakup kemampuan membentuk pola baru yang dianggap lebih tepat. f. Evaluasi, mencakup kemampuan untuk menilai hasil ujian atu hal lain sesuai dengan standart yang telah ada. Adapun kata kerja yang digunakan dalam domain kognitif dideskripsikan pada tabel berikut.
No. Jenis Hasil Belajar 1 Pengetahuan 2 3 4 5 6 Pemahaman Penerapan Analisis Sintesis Evaluasi Indikator-indikator Dapat menyebutkan/ menunjukkan lagi. Dapat menjelaskan/ mendefinisikan. Dapat memberi contoh/ memecahkan masalah. Dapat menguraikan/ mengklasifikasikan Dapat menyimpulkan kembali, menggeneralisasikan Dapat menginterpretasikan/ memberikan pertimbangan/ penilaian Cara Pengungkapan Pertanyaan/tugas/tes Pertanyaan/soal/tugas Tugas/persoalan/tes Tugas/menganalisis masalah Tugas/persoalan Tugas/permasalahan.

Ranah kognitif yang hierarkis tersebut dapat dilukiskan oleh Dimyati seperti dalam bagan berikut ini.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 21

Bagan 3.3 Hirarki Jenis Perilaku dan Kemampuan Internal menurut Taksonomi Bloom. Kutipan dari (Mujiono dan Dimyati, 1994:28) Keenam jenis perilaku ini bersifat runtut. Sebagai contoh, pengetahuan termasuk perilaku yang paling rendah, sedangkan evaluasi tergolong perilaku tertinggi. Perlu Anda ketahui bahwa perilaku yang gradasinya paling tinggi menurut Bloom selalu diawali dari yang terendah lebih dahulu baru ke yang lebih tinggi. Ranah kognitif tersebut harus diperhatikan pada pengembangan alat penilaian matapelajaran PKn di SD. Perlu Anda ketahui bahwa model-model alat penilaian PKn SD dapat dikembangkan sesuai dengan kreasi guru dengan syarat tetap berpedoman pada kisi-kisi soal yang ada. Berikut dikemukakan contoh kisikisi soal PKn SD yang dikembangkan dalam aspek kognitif.

3- 22 Unit 3

Kisi-kisi
Matapelajaran : PKn (KTSP) Semester Tahun
No.

: 1 dan 2 : 2006/2007
C1 A B C D E A B C2 C D E A B C3 C D E A B C4,5,6 C D E Jumlah Soal %

Pokok Bahasan dan Subpokok Bahasan

Jumlah Soal Persentase

20

40

30

10

100

Tabel 3.1 Contoh tabel Kisi-Kisi Soal PKn SD

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 23

Selanjutnya, setelah menentukan kisi-kisi soal PKn SD, dilakukan penyusunan model tes. Bentuk soal tes esei dan tes objektif aspek kognitif pada matapelajaran PKn di SD dideskripsikan pada bagian berikut. Mata pelajaran
Standar Kompetensi Kelas/Semester Model Soal : PKn : Demokrasi : 2/2……….. : Esai

SOAL Jawab pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan benar! Dengarkan dengan baik apabila guru kalian membacakan pertanyaan di bawah ini! 1) Kemarin bu guru bercerita tentang demokrasi, masih ingatkah anak-anak apa demokrasi ? 2) Pemilihan ketua kelas di kelas dua yang terpilih siapa? 3) Anak-anak memilih Krisna jadi ketua kelas, karena dipaksa atau tidak? 4) Memilih ketua kelas tidak dipaksa, berarti Krisna terpilih secara ................ KUNCI JAWABAN 1) Demokrasi adalah bebas memilih ketua kelas tanpa dipaksa siapa pun. 2) Ketua kelas yang terpilih adalah Krisna. 3) Anak-anak memilih Krisna menjadi ketua kelas tanpa dipaksa. 4) Krisna dipilih secara demokratis.

Mata pelajaran Standar Kompetensi Kelas/Semester Model Soal

: : : :

PKn Sumpah Pemuda 3/1 Pilihan Ganda/Objektif Tes

SOAL Pilih salah satu jawaban yang dianggap paling benar! 1. Hari sumpah pemuda diperingati setiap tanggal…. a) 28 September b) 28 Oktober c) 28 Nopember d) 28 Desember

Model alat penilaian diatas sekedar contoh, sehingga Anda silakan

2. Para pemuda yang mengikuti ikrar sumpah pemuda adalah…. a) Yong dari Jawa dan Sumatra b) Yong dari Sulawesi dan Kalimantan c) Yong dari Nusa tenggara dan Irian d) Yong dari seluruh pelosok tanah air

mengembangkan sendiri dengan menyesuaikan dengan kondisi sekolah Anda masing-masing.

3- 24 Unit 3

2.

Pengembangan Alat Penilaian Afektif Alat penilaian afektif, atau disebut juga dengan tes afektif, merupakan salah satu bagian dari tes non-kognitif. Domain afektif ini mencakup nilai, sikap, minat, dan perasaan. Penilaian untuk domain ini relatif sulit. Perlu Anda ketahui bahwa Bloom menggradasikan ranah afektif menjadi lima tingkatan sebagai berikut. a. Penerimaaan, berhubungan dengan kesensitifan. Sebagai contoh, kemampuan mengakui adanya perbedaan-perbedaan. b. Partisipasi, berhubungan dengan kesediaan memperhatikan. Misalnya, ikut berpartisipasi dalam suatu kegiatan. c. Penilaian dan penentuan sikap, mencakup penerimaan yang mengakui penilaian atu pendapat orang lain. d. Organisasi, mencakup sistem nilai sebagai pedoman dan pegangan hidup. Misalnya, menganggap nilai dalam suatu skala penilaian yang digunakan sebagai pedoman untuk bertindak. e. Pembentukan pola hidup, mencakup kehidupan pribadi. Sebagai contoh, mempertimbangkan sesuatu dengan detil. Dari kelima gradasi di atas juga dilaksanakan secara hierarkis, artinya gradasi kelima dapat dilakukan dengan baik apabila yang sebelumnya sudah. Kata kerja yang digunakan dalam domain afektif dapat Anda lihat pada tabel berikut.
No Jenis Hasil Belajar Indikator-indikator 1 2 3 Penerimaan Partisipasi Penilaian sikap Cara Pengungkapan

4 5

Organisasi Pembentukan pola

Bersikap menerima menyetujui Pernyataan/tes/ atau sebaliknya skala sikap Bersedia terlibat/partisipasi Tugas/observasi/tes memanfaatkan atau sebaliknya Memandang penting/bernilai Skala sikap/ Pernyataan berfaedah/ indah/harmonis/ kagum atau sebaliknya Skala sikap/ Mengakui/mempercayai/ meyakinkan atau sebaliknya tugas/ekspresif sikap/ Melembagakan/membiasakan/ Skala menjelmakan dalam pribadi dan tugas/ekspresif perilaku sehari-hari

Tabel 3.3 Kata Kerja dalam Domain Afektif dari Taksonomi Bloom

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 25

Ranah afektif yang terdiri dari lima hierarkis tersebut dilukiskan oleh Dimyati seperti dalam Bagan 3.4 (dalam Mudjiono dan Dimyati 1994: 30).

Bagan 3.4 : Hirarkis Jenis Perilaku dan Kemampuan Afektif Menurut Bloom Kelima jenis perilaku dalam domain afektif ini bersifat runtut. Sebagai contoh, perilaku penerimaan bergradasi paling rendah, sedangkan perilaku pembentukan pola hidup gradasinya paling tinggi. Perlu Anda ketahui bahwa perilaku yang gradasinya paling tinggi, menurut Bloom, dapat tercapai setelah melalui perilaku terendah terlebih dulu. Dengan demikian, siswa baru akan mampu membentuk pola hidup yang diharapkan apabila ia telah mampu melalui gradasi pertama sampai ke empat. Berikut contoh model tes afektif dengan bentuk skala sikap/bertingkat (rating scale) pada mata pelajaran PKn di SD.

3- 26 Unit 3

Mata pelajaran : PKn Standar Kompetensi : Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) Kelas/Semester : 5/1 Model Soal : Skala sikap/bertingkat (Rating Scale) SOAL Baca soal ini dengan teliti, kemudian pilih salah satu jawaban yang paling tepat! 1) NKRI cocok untuk Negara kepulauan seperti Indonesia, maka perlu dipertahankan. TabelT 2) NKRI tidak perlu karena bertentangan dengan OTODA. 3) NKRI tidak perlu karena tidak mendidik bangsa tidak mandiri. 4) NKRI perlu karena sesuai dengan Sila tiga Pancasila. 5) NKRI perlu bangsa Indonesia krisis jati diri. KUNCI JAWABAN No. Sangat Tidak Suka 1 2 3 4 5 V V V V Tidak Suka Biasa Suka V Sangat Suka

Tabel 3.2 model penilaian skala sikap PKn SD

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 27

Mata pelajaran Standar Kompetensi Kelas/Semester Model Soal

: : : :

PKn Menghargai Keputusan Bersama 5/2 Skala sikap/bertingkat (Rating Scale)

SOAL Pilih salah satu jawaban yang cocok dengan pilihanmu, dan beri tanda cek (V). Perilaku Aminah dalam mematuhi keputusan bersama menjalankan peraturan sekolah. No. 1 2 3 4 5 Perilaku Datang ke sekolah sebelum bel berbunyi Membuat surat jika tidak masuk sekolah Tidak menyontek waktu tes berlangsung Mengucap salam setiap ketemu guru Bermain di halaman sekolah Sedang Baik Baik sekali

KUNCI JAWABAN
No. Perilaku Sedang Baik Baik sekali 1 Datang ke sekolah sebelum bel berbunyi V 2 Membuat surat jika tidak masuk sekolah V Tabel 3.3 model penilaian skala bertingkat (rating scale) 3 Tidak menyontek waktu tes berlangsung 4 Mengucap salam setiap ketemu guru 5 Bermain di halaman sekolah V

V V

3. Pengembangan Alat Penilaian Psikomotor Ranah psikomotor terdiri dari tujuh jenis perilaku. Ketujuh jenis perilaku tersebut dapat Anda cermati pada ulasan berikut ini. a. Persepsi, mencakup kemampuan memilah-milah hal-hal secara khas setelah menyadari adanya perbedaan. Misalnya, pemilahan anak yang rajin dengan yang tidak rajin, yang nilai rapornya baik dengan yang kurang. b. Kesiapan, mencakup kemampuan penempatan diri dalam gerakan jasmani dengan rohani. Dalam PKn misalnya mengamati perilaku seseorang. c. Gerakan terbimbing, mencakup kemampuan melakukan gerakan sesuai dengan contoh dari guru. Dalam pembelajaran PKn misalnya guru memberi contoh/ suri tauladan cara mengucap salam yang baik jika ketemu saudara yang lebih tua, teman, bertamu ke rumah orang. d. Gerakan yang terbiasa, mencakup kemampuan memberi salam pada guru sebelum masuk kelas, ini sudah tidak usah dibimbing sudah biasa dilakukan .

3- 28 Unit 3

e. Gerakan kompleks, mencakup kemampuan melakukan sikap moral cara membantu teman yang membutuhkan bantuan dengan sikap yang menyenangkan, trampil dan cekatan. f. Penyesuaian pola gerakan, mencakup kemampuan mengadakan penyesuaian dengan lingkungan, menyesuaikan diri dengan hal-hal yang baru. g. Kreativitas, mencakup kemampuan berperilaku yang disesuaikan dengan sikap dasar yang dimilikinya sendiri. Misal cara bergaul dengan teman yang menyenangkan, cara menolong teman yang sakit, teman jatuh dengan sikap yang penuh keiklasan dan menyenangkan. Selanjutnya perhatikan ilustrasi/gambar di bawah ini!

Gambar 3.6 Guru PKn SD sedang menyusun alat penilaian sesuai dengan taksonomi Bloom Kata kerja yang digunakan dalam domain afektif dapat Anda lihat pada tabel berikut.
No Jenis Hasil Indikator-indikator Belajar 1 Persepsi Dapat menyiapkan diri 2 Kesiapan Dapat menirukan 3 Gerakan terbimbing Dapat berpegang pada pola 4 Gerakan terbiasa Menjadi lincah dan lancar 5 Gerakan kompleks Dapat mengatur kembali 6 Penyesuaian Dapat menciptakan pola 7 Kreativitas Menjadi kreatif dan cekatan Cara Pengungkapan Tugas/observasi/tindakan Tugas/observasi/tes/tindakan Tugas/observasi Tugas/tes/tindakan Tugas/tindakan Tugas/observasi Tugas/observasi

Tabel 3.4 Kata Kerja dalam Domain Psikomotor dari Taksonomi Bloom

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 29

Dalam pembelajaran PKn SD tabel tersebut disesuaikan dengan karakteristik dan tujuan dari PKn sendiri, yaitu menanamkan nilai, norma dan moral untuk membentuk karakter warga negara yang baik yaitu warga negara yang tahu mau dan sadar akan hak dan kewajibannya. Ketujuh jenis perilaku tersebut mengandung urutan taraf keterampilan yang berangkaian dan bersifat runtut. Perilaku persepsi bergradasi paling rendah, sedangkan perilaku kreativitas paling tinggi. Perlu Anda ketahui bahwa perilaku yang gradasinya paling tinggi, menurut Bloom, akan tercapai setelah siswa melalui perilaku-perilaku rendah di bawahnya terlebih dulu. Siswa akan mampu berkreativitas kalau ia telah mampu melalui gradasi pertama (perilaku persepsi) sampai gradasi keenam (penyesuaian pola gerakan) dengan baik. Ranah psikomotorik yang terdiri dari tujuh hierarkis tersebut dilukiskan oleh Dimyati seperti dalam Bagan 3.4 berikut.

Bagan 3.5 Hirarkis Jenis Perilaku dan Kemampuan Psikomotor Menurut Bloom Dikutip dari bagan Mudjiono dan Dimyati (1994: 31) Berikut contoh model tes psikomotor dengan bentuk tes unjuk kerja (performance) pada matapelajaran PKn di SD.

3- 30 Unit 3

Matapelajaran : PKn Standar Kompetensi : Sikap dan perilaku siswa dalam berdiskusi tentang globalisasi dan budaya Kelas/Semester : 4/2 Model Soal : Tes Unjuk Kerja (Performance) SOAL Tuliskan sikap dan perilaku siswa ketika berdiskusi tentang Globalisasi Lingkungan (Budaya) dengan memberikan tanda cek (v) dalam tabel yang tersedia.
No. Contoh Perilaku Selalu Sering Tidak Pernah

1 Menjelskan konsep globalisasi dan budaya dengan jelas dan sopan 2 Mematuhi tata tertib dengan disiplin selama diskusi berlangsung. 3 Menghargai pendapat oerang lain tentang budaya traficking dan HAM yang mengglobal 4 Tidak memaksakan kehendak dalam diskusi 5 Mengajukan pendapat yang tajam tetapi tetap sopan dan terkesan patuh

KUNCI JAWABAN
No. Contoh Perilaku Selalu V V V Sering Tidak Pernah 1 Menjelskan konsep globalisasi dan budaya dengan jelas dan sopan 2 Mematuhi tata tertib dengan disiplin selama diskusi berlangsung. 3 Menghargai pendapat oerang lain tentang budaya traficking dan HAM yang mengglobal 4 Tidak memaksakan kehendak dalam diskusi 5 Mengajukan pendapat yang tajam tetapi tetap sopan dan terkesan patuh

V

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 31

Matapelajaran Standar Kompetensi Kelas/Semester Model Soal

: : : :

PKn Sikap dan perilaku diskusi tentang gotong-royong 2/2 Tes Unjuk Kerja (Performance)

SOAL Tuliskan sikap dan perilaku siswa dalam bergotong royong terkait dengan keterampilan dan ketertiban dalam beraktivitas dengan memberikan tanda cek (v) dalam tabel yang tersedia. 1) Bekerjasama dengan teman dalam membersihkan kelas. 2) Serius dalam bekerja membersihkan kelas. 3) Terampil menggunakan alat-alat kebersihan. 4) Mengembalikan perangkat kelas dan menata kembali dengan rapi. 5) Berkreativitas menata lingkungan kelas sehingga nyaman. Contoh format untuk butir-butir yang dinilai selama kegiatan gotong royong membersihkan kelas berlangsung. Bekerjasama Serius dalam Trampil mengdengan teman bekerja mem- gunakan alat2 dlm memberbersihkan kelas kebersihan sihkan kelas Menata kelas dengan rapi Berkreasi menata lingk. kelas shg nyaman

Nama murid

Ahmadi Alirman Basir Siti Ending Tinah Zalmah

KUNCI JAWABAN
Nama murid Bekerjasama Serius dalam Trampil mengdengan teman bekerja mem- gunakan alat2 dlm memberbersihkan kelas kebersihan sihkan kelas V --V -V V V V V --V V V V -V V --Menata kelas dengan rapi --V V -V V Berkreasi menata lingk. kelas shg nyaman V V V V V V V

Ahmadi Alirman Basir Siti Ending Tinah Zalmah

Tabel 3.4 skala sikap dan perilaku unjuk kerja dalam penilaian PKn SD

3- 32 Unit 3

Latihan Soal
Untuk memantapkan pemahaman Anda terhadap materi pengembangan model penilaian PKn SD coba kerjakan latihan di bawah ini! 1. Nilai rapor di SD/MI pada umumnya lebih menekankan pada hasil tes kognitif Jelaskan mengapa nilai kognitif dan psikomotor tidak dijadikan bahan pertimbangan? 2. Ada beberapa prisip penilaian dalam menyusun tugas portofolio, Sebut dan jelaskan bagaimana prinsip-prinsip penilaian portofolio dalam pembelajaran PKn SD! 3. Mengukur sikap murid SD ternyata cukup sulit. Susunlah satu contoh model tes afektif yang dapat untuk mengukur perubahan sikap/tingkah laku anak! 4. Setiap guru kelas selalu dihadapkan pada penyusunan soal di kelasnya. Sebut dan jelaskan bagaimana cara menyusun tes kelas yang baik menurut pendapat Gronlund!

Rambu-Rambu Jawaban
1. Menurut hasil penelitian sebagian besar guru-guru kurang paham dengan cara mengaplikasikan model penilaian afektif dan psikomotor, sehingga nilai rapor hanya diambilkan dari aspek kognitif saja. Oleh karena itu model- model penilaian dari tiga domain tersebut perlu segera dikembangkan dan di aplikasikan dalam pembelajaran PKn di SD, agar tidak over kognitif. 2. Ada lima prinsip yang perlu diperhatikan dalam penggunaan portofolio, yaitu (a) saling mempercayai antara guru dengan siswa (mutual trust), (b) keberhasilan bersama dalam mengumpulkan bahan dan hasil penilaian (confidentiality), (c) milik bersama antara guru dan siswa (joint ownership), (d) kepuasan terhadap bukti prestasi (satisfaction), dan (e)sesuai dengan bahan yang dihimpun (relevance) 3. Contoh soal: Jika ada seorang anak tertabrak mobil, padahal saat itu Anda harus segera masuk ke kelas untuk melaksanakan UAS, apa yang akan Anda lakukan? A. Lari cepat karena takut terlambat UAS. B. Lari cepat karena mencari kendaraan untuk dipasrahkan pada orang agar dibawa ke dokter. C. Lari cepat untuk mengantarkan ke rumah sakit. D. Lari cepat untuk menghubungi polisi 4. Cara menyusun tes yang baik menurut Gronlund adalah..... A. Menyusun kisi-kisi soal B. Menentukan langkah-langkah dasar seperti di jelaskan dalam buku ajar Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 33

C. Berorientasi pada tujuan yang diinginkan D. Bahasanya bahasa baku.

Rangkuman

Penilaian PKn tidak hanya ditekankan pada domain kognitif saja, melainkan lebih ditekankan pada domain afektif tanpa meninggalkan domain kognitif dan psikomotor. Penyusunan model penilaian PKn ini kiranya perlu disosialisasikan kepada guru-guru SD dan guru-guru MIS, karena pada umumnya guru-guru tersebut masih melaporkan nilai PKn dalam buku rapot dengan sekedar menekankan pada nilai rata-rata tes formatif, sub-sumatif, dan sumatif dengan titik tekan pada domain kognitif saja.

Penilaian PKn di sekolah dasar hendaknya ditekankan pada nilai rata-rata afektif, kognitif, dan psikomotor secara menyeluruh sehingga sesuai dengan tujuan PKn itu sendiri. Dengan model penilaian seperti tersebut, diharapkan warga negara Indonesia menjadi warga negara yang baik, yaitu warga negara yang tahu, mau, dan sadar akan hak dan kewajibannya. Di samping itu, diharapkan kelak menjadi warga negara yang cerdas, terampil, dan berbudi pekerti luhur.

3- 34 Unit 3

Tes Formatif 2
Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi ini, jawablah pertanyaan di bawah ini. Pilih satu jawaban yang Anda anggap paling tepat! 1. Penilaian PKn SD tidak tepat jika hanya dilakukan dengan satu aspek dari domain taksonomi Bloom saja. Namun, dari ketiganya, aspek yang perlu mendapat penekanan lebih adalah.... A. aspek kognitif B. aspek psikomotor C. aspek afektit D. ketiga aspek tersebut yang menekankan pada aspek sikap 2. Nilai rapor PKn untuk siswa SD dapat diperoleh dari…. A. nilai rata-rata formatif dan sumatif dari hasil penilaian kognitif B. nilai rata- rata selama proses pembelajaran berlangsung C. nilai rata-rata hasil tes terakhir yang mencakup tiga taksonomi Bloom D. nilai rata-rata selama proses dan hasil akhir yang mencakup tiga taksonomi Bloom 3. Tes yang dapat digunakan untuk mengetahui kendala yang dihadapi siswa dalam mencapai hasil pembelajaran dengan menggunakan tes…. A. tes formatif B. tes sub sumatif C. tes sumatif D. tes diagnosa 4. Tujuan pembelajaran PKn di SD, sesuai dengan Kurikulum 2006, adalah…. A. menghafalkan kembali butir-butir Pancasila B. mengajar siswa agar menjadi manusia Pancasilais C. mengamalkan nilai moral untuk membentuk warga negara yang baik D. mengembangkan sikap toleransi 5. Dalam menyusun soal tes sumatif guru PKn di SD dapat mengambil materi dari semua pokok bahasan yang telah disampaikan. Tindakan ini merupakan aplikasi dari prinsip…. A. terbuka

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 35

B. objektif C. representatif D. kejelasan 6. Bentuk soal pilihan ganda dan sebab akibat merupakan aplikasi dari…. A. tes domain kognitif B. tes domain afektif C. tes domain psikomotor D. tes latihan sehari-hari 7. Tes unjuk kerja dapat dilaksanakan dengan…. A. memberi kode semua perilaku yang dilakukan siswa selama proses B. melihat hasil laporan siswa C. menanyakan secara lisan tentang unjuk kerja yang dilakukan D. melihat buku harian siswa 8. Berikut ini adalah teknik yang dapat digunakan untuk menilai perubahan sikap siswa, kecuali…. A. tes tertulis B. wawancara langsung C. skala sikap D. angket 9. Tindakan menugasi mahasiswa untuk membuat alat penilaian afektif bermanfaat.... A. untuk mengembangkan alat ukur kerajinan anak B. untuk mengembangkan alat ukur penilaian sikap moral anak C. untuk mengembangkan kecerdasan anak D. untuk mengembangkan kebiasaa membuat menyiapkan soal penilaian 10. Tindakan mewujudkan alat penilaian non-kognitif dapat dilakukan dengan menggunakan prosedur berikut, kecuali .… A. skala sikap B. catatan anekdot C. tes lisan D. daftar cocok

3- 36 Unit 3

Cocokkan jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif dari Subunit 2 yang terdapat pada bagian akhir buku ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan Subunit 2 tersebut. Rumus:

Jumlah Jawaban Benar Tingkat Penguasaan = 10 x 100%

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai disebutkan sebagai berikut. 90 -- 100% = baik sekali 80 -- 89% = baik 70 -- 79% = cukup < 70% = kurang Apabila angka penguasaan Anda mencapai 80% ke atas, Anda dapat melanjutkan ke modul berikutnya. Namun, jika penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Subunit 2 lagi, terutama pada bagian yang belum Anda kuasai.

Umpan Balik
Setelah mengerjakan soal formatif 2, bandingkanlah jawaban anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Jika dapat menjawab dengan benar minimal persen pertanyaan dalam tes tersebut, maka anda dinyatakan berhasil dengan baik. Selamat untuk anda silakan untuk mempelajari Subunit berikutnya. Sebaliknya, jika jawaban yang benar kurang dari 80 persen silahkan pelajari kembali pelajaran yang ada pada Subunit sebelumya terutama bagian-bagian yang belum anda kuasai dengan baik. Begitu pula sebaliknya jika sudah lebih dari 80% silahkan melanjutkan ke Subunit berikutnya

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 37

Tindak Lanjut
Untuk memudahkan anda dalam mempelajari bahasan ini lakukanlah langkah berikut. a. Baca dan pahamilah uraian materi yang ada dalam topik bacaan-bacaan yang dianjurkan b. Buatlah rangkuman materi bahasan dari sejumlah topik bacaan yang dianjurkan, catatlah konsep-konsep utama dan kata-kata kunci yang ada dalam bacaan tersebut. a. Kerjakan soal-soal latihan yang disediakan. Perhatikan bahwa petunjuk jawaban latihan hanya digunakan sebagai rambu-rambu dalam menjawab soal, selanjutnya jabarkan jawaban anda sesuai dengan uraian materi yang ada dalam topik yang dianjurkan. b. Bila anda telah menjawab seluruh soal latihan sesuai dengan soal latihan sesai dengan bacaan tersebut silahkan lanjutkan ke unit berikutnya

3- 38 Unit 3

Daftar Pustaka
Arikunto, Suharsimi. 1984. Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan Yogyakarta: Bina Aksara. Djahiri, Ahmad Kosasih. 1992. Menelusuri Dunia Affective, Nilai Moral dan Pendidikan Nilai Moral. Bandung: LPPMP IKIP Bandung. Feczel, J. D. 1985. Towaed A Confluent Taxono My of Cognitive, and Psychomotor Abilities in Communication, 34. Ruminiati, 2001. Pengembangann model penilaian PKn SD. Malang: Jurnal Sekolah Dasar Tahun 10, Nomor 1, Mei 2001 Wahab, Abdul Azis. 1993. Evaluasi Hasil Belajar PMP, Bandung: Jurusan PMP/Kn. Winataputra, Udin Syarifudin.1991. Model Belajar Mengajar Bidang Studi PMP dan Pendidikan IPS. Jakarta: Depdikbud.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 39

Kunci jawaban Tes Formatif 1
1. A. Keputusan masing-masing siswa siswa dan menyeluruh. 2. D. Kejelasan, keterbukaan, keseksamaan, keobjektifan 3. A. Sebagai bahan isi raport kenaikan kelas penempatan siswa 4. D. Keseusaian dan kepuasan pembuatan porto folio 5. Tugas membuat porto folio 6. A. Merupakan keharusan ada perbandingan 7. C. Tidak harus dengan pengukuran terlebih dahul 8. C. Membudayakan dan memberadabkan 9. A. Keajegan = keterandalan 10. D. Afektif, kognitif, psikomotor

Kunci Jawaban Tes Formatif 2
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. D. Taksonomi Bloom memang demikian. D. Rata-rata afektif, kognitif, psikomotor. D. Diagnostik untuk mencari kendala yang dialami anak. C. Untuk membentuk warga negara yang baik. C. Secara menyeluruh. A. Sebab akibat kognitif. A. Memberi kode selama proses. A. Bukan tes terlis, lebih pada sikap B. Afektif untuk sikap moral. C. Skala sikap, anekdot, daftar cocoh

3- 40 Unit 3

Glosarium
Penilaian afektif = penilaian yang menyangkut masalah sikap siswa.

Penilaian kognitif

= penilaian tentang kemampuan siswa..

Penilaian psikomotor = penilaian tentang keterampilan siswa.

Portofolio

= penilaian berdasarkan koleksi atau kumpulan bahan pilihan yang dikembangkan oleh siswa dan guru.

Reliability

= keterandalan adalah keajegan dalam menilai siswa

Validity

= kesahihan adalah ketepatan alat penilaian dalam pengukuran tingkat keberhasilan siswa.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 3- 41

Unit

4

PENGEMBANGAN MODEL PEMBELAJARAN PKn SD KELAS 1, 2, 3
Ruminiati

Gambar 4.1 Pembelajaran merupakan proses komunikasi antara guru dengan siswa

Pendahuluan

P

embelajaran merupakan proses komunikasi dua arah yang dilakukan oleh guru dan siswa. Pembelajaran menurut UU SPN No 2 tahun 2003 adalah proses interaksi peserta didik dengan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar. Pembelajaran mempunyai dua manfaat dan karakter. Pertama, dalam proses pembelajaran, proses mental siswa dilibatkan secara maksimal, maksudnya siswa tidak hanya mendengar dan mencatat melainkan harus juga berpikir. Kedua, dengan pembelajaran akan terbangun suasana dialogis dan proses tanya jawab secara terus

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-1

menerus, yang bertujuan untuk meningkatkan kemampuan berpikir siswa, sehingga siswa dapat memperoleh pengetahuan yang mereka konstruksi sendiri Model pembelajaran PKn di SD sengaja dijadikan dua unit, yaitu kelas 1, 2, dan 3 (kelas rendah) dan kelas 4, 5, 6 (kelas tinggi). Unit 4 ini terkait erat dengan Unit 1 tentang teori belajar mengajar, dan Unit 5 tentang model pembelajaran kelas tinggi. Hal ini dimaksudkan untuk mempertimbangkan tingkat usia perkembangan anak, sehingga walaupun perbedaannya tidak seberapa tetapi hal ini cukup penting untuk menentukan model pembelajaran di kelas. Karakteristik siswa kelas satu tentu berbeda dengan siswa kelas enam. Hal ini bertujuan untuk memudahkan guru dalam menjalankan tugasnya. Perlu Anda ketahui bahwa Unit 4 ini merupakan kelanjutan dari unit sebelumnya karena di dalam unit ini terdapat materi, metode dan penilaian, yang merupakan komponen dari Unit 4, lima dan enam. Buku ini juga dilengkapi dengan latihan soal dan rambu-rambu jawaban, serta tes formatif dan kunci jawaban sehingga dapat Anda gunakan untuk bahan pertimbangan dalam menjawab soal-soal latihan.Disamping itu buku ini di dukung dengan media lain yaitu Video, Web, Audio, kaset dan masih banyak lagi. Unit 4 ini terdiri dari dua Subunit yaitu: Subunit 1 membahas contoh-contoh model pembelajaran yang bermanfaat bagi guru untuk menambah wawasan dalam proses pembelajaran yang disesuaikan dengan kondisi siswa, tujuan yang ingin dicapai, yang mengacu pada teori-teori dari Unit 1 yang relevan. Subunit 2 menganalisis kurikulum PKn SD kelas I, 2, 3, sehingga sangat bermanfaat untuk membantu mahasiswa/guru dalam menjalankan tugasnya. Mengingat pentingnya buku ini silakan Anda cermati dengan baik, karena Anda akan memperoleh pengalaman baru, jika ada yang belum Anda lakukan di sekolah. Oleh karena itu, setelah mempelajari ini Anda diharapkan dapat: 1. Mengembangkan model pembelajaran yang Anda sesuaikan dengan situasi kondisi tempat Anda mengajar. 2. Mengaplikasikan model pembelajaran tersebut di sekolah di mana Anda mengajar, sehingga siswa akan mendapatkan variasi baru. 3. Anda dapat menyiapkan komponen belajar yang akan Anda siapkan untuk menyusun RPP. Sebelum Anda melangkah ke unit berikutnya, pahami betul isi dari unit ini, sehingga akan memudahkan Anda memahami unit yang lain tersebut. Perlu Anda ketahui bahwa dalam buku ini juga dilengkapi dengan soal latihan/tugas yang dilengkapi dengan rambu-rambu jawaban. Disamping itu dilengkapi pula dengan soal tes formatif, beserta kunci jawabannya. Sebaiknya soalsoal ini nanti Anda jawab secara mandiri baru Anda cocokkan dengan kunci jawaban

4- 2

Unit 4

yang telah tersedia. Jawaban mandiri Anda yang benar dihitung dengan rumus yang telah disediakan. Dengan demikian Anda secara jujur akan mengetahui sejauh mana posisi Anda. Jika jawaban Anda yang benar lebih dari 80% berarti Anda dapat berlanjut ke unit berikutnya.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-3

Subunit 1 Model Pembelajaran PKn SD Kelas 1, 2, 3 (kelas rendah) Pendekatan Induktif/Deduktif
Pengantar
ada Subunit 1 ini akan dibahas tiga model pembelajaran PKn SD yaitu, (1) model pembelajaran induktif dan deduktif, (2) model pembelajaran ekspositori dan (3) model pembelajaran terpadu. Model pembelajaran ini akan lebih bermakna apabila didukung dengan teori belajar lain yang relevan, sehingga siswa lebih termotivasi untuk memahaminya. Akan lebih menyenangkan apabila Anda menggunakan media yang menunjang, seperti halnya kaset, gambar, audio maupun video. Untuk model pembelajaran induktif bertujuan untuk memudahkan cara belajar siswa usia SD, dan oleh karena itu memerlukan beberapa contoh dan media. Semakin banyak media yang digunakan, akan semakin mendukung terjadinya proses pembelajaran. Model pembelajaran ekspositori juga besar manfaatnya bagi anak SD, terutama kelas rendah. Guru akan lebih dominan bercerita satu arah, karena siswa kelas rendah, terutama kelas 1 belum berani untuk memberikan umpan balik. Oleh karena itu, guru hendaknya mempersiapkan perlengkapan dan media yang dapat memotivasi anak, bahkan menyiapkan ganjaran agar anak menjadi lebih berani dan termotivasi. Guru yang mampu membawakan materi dengan menarik dan menyenangkan akan membuat siswa menjadi terpukau, sehingga siswa sudah puas dengan penjelasan guru, tanpa ada keinginan bertanya. Pembelajaran ini terkait erat dengan Unit 5 yang juga membahas tentang pembelajaran di kelas tinggi. Pembelajaran terpadu, juga tidak jauh berbeda karena model ini memadukan beberapa tema dari mata pelajaran inter maupun antar mata pelajaran. Dampak positif dari penggunaan model ini adalah: (1) guru dapat memperoleh cakrawala pengetahuan yang lebih luas, dan (2) siswa dapat memperoleh materi secara utuh.

P

4- 4

Unit 4

Untuk lebih jelasnya silakan Anda mencermati beberapa model pembelajaran di bawah ini.

A. Model pembelajaran dengan pendekatan Induktif
Pendekatan ini dikembangkan oleh filosof Perancis Bacon yang menghendaki penarikan kesimpulan didasarkan atas fakta-fakta yang kongkrit sebanyak mungkin. Semakin banyak fakta semakin mendukung hasil simpulan. Pada abad pertengahan, sistem induktif ini disebut juga sebagai dogmatif, artinya langsung mempercayai begitu saja tanpa berpikir rasional. Langkah-langkah yang harus Anda tempuh dalam model pembelajaran dengan pendekatan induktif dijelaskan sebagai berikut. 1. Pertama, guru memilih konsep, prinsip, aturan yang akan disajikan dengan pendekatan induktif. 2. Kedua, guru menyajikan contoh-contoh khusus, prinsip, atau aturan yang memungkinkan siswa memperkirakan sifat umum yang terkandung dalam contoh. 3. Ketiga, guru menyajikan bukti yang berupa contoh tambahan untuk menunjang atau mengangkat perkiraan. 4. Keempat, guru menyusun pernyataan mengenai sifat umum yang telah terbukti berdasarkan langkah-langkah terdahulu. 5. Kelima, menyimpulkan, memberi penegasan dari beberapa contoh kemudian disimpulkan dari contoh tersebut serta tindak lanjut. Pembelajaran induktif, menurut Makmun (2003), dapat dikombinasi dengan yang lain, disesuaikan dengan materi yang akan disampaikan, tujuan serta kondisi siswa. Selanjutnya marilah kita membandingkan dengan pembelajaran deduktif di bawah ini

B. Pendekatan Deduktif
Pendekatan deduktif merupakan pendekatan yang mengutamakan penalaran dari umum ke khusus. Hal ini berbeda dengan pendekatan induktif yang dari khusus ke umum. Langkah-langkah yang dapat Anda tempuh dalam model pembelajaran dengan pendekatan deduktif dijelaskan sebagai berikut. 1. Pertama, guru memilih konsep, prinsip, aturan yang akan disajikan. 2. Kedua, guru menyajikan aturan, prinsip yang berifat umum, lengkap dengan definisi dan contoh-contohnya.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-5

3. Ketiga, guru menyajikan contoh-contoh khusus agar siswa dapat menyusun hubungan antara keadaan khusus dengan aturan prinsip umum yang didukung oleh media yang cocok 4. Keempat, guru menyajikan bukti-bukti untuk menunjang atau menolak kesimpulan bahwa keadaan umum itu merupakan gambaran dari keadaan khusus. Sebagai contoh, Anton dikatakan sebagai anak yang disiplin dan tertib karena Anton selalu membayar iuran sekolah tepat waktu, datang sekolah lebih awal, dan ketika sedang piket, dia selalu datang lebih pagi dari teman-lainnya. Dalam berpikir deduktif orang bertolak dari suatu teori, prinsip ataupun kesimpulan yang dianggapnya benar dan sudah bersifat umum. Pendekatan deduktif merupakan suatu penalaran dari umum kemudian ke fakta yang khusus. Hal ini berbeda dengan pendekatan induktif yang berupa penalaran dari khusus ke umum. Sebagai contoh, Ali sering datang sekolah terlambat, tidak pernah mengerjakan pekerjaan rumah (PR), dan tidak pernah melaksanakan piket kelas seperti teman-teman yang lain. Oleh karena itu, Ali sering disebut kawannya sebagai anak pemalas. Menurut Peaget cara pembelajaran deduktif kurang tepat diberlakukan kepada anak SD. Tingkat perkembangan intelektual siswa SD masih pada tahap berfikir kongkrit. Dalam memahami sesuatu konsep, siswa SD perlu diperkenalkan pada contoh-contoh yang bersifat nyata terlebih dulu. Berdasarkan contoh-contoh tersebut siswa dibimbing untuk menyusun suatu kesimpulan. Cara pembelajaran yang demikian merupakan wujud pembelajaran berkarakteristik induktif. Dengan demikian, dibandingkan dengan pendekatan deduktif, pendekatan induktif lebih cocok diterapkan dalam pembelajaran siswa SD. Berkenaan dengan pendekatan induktif, Purwanto (2002) menyatakan bahwa kebenaran kesimpulan yang disusun secara induktif ini ditentukan oleh tepat tidaknya (atau representatif tidaknya) contoh yang dipilih. Biasanya, semakin banyak contoh yang dipilih, semakin besar pula tingkat kebenaran kesimpulannya. Bagaimana penerapan pendekatan induktif ini dalam pembelajaran PKn? Misalnya, Anda akan melaksanakan pembelajaran di SD kelas satu dengan topik Kerukunan. Awali kegiatan Anda dengan menunjukkan contoh-contoh tentang kerukunan, baik contoh hidup yang rukun maupun contoh hidup yang tidak rukun. Contoh yang diberikan berupa cerita, gambar, video, atau apa saja, yang pada prinsipnya dapat dipahami dengan baik oleh siswa. Selanjutnya, berdasarkan contohcontoh tersebut tanyakan kepada siswa kegiatan mana yang menunjukkan contoh hidup rukun dan kegiatan mana yang tidak menunjukkan contoh hidup rukun.

4- 6

Unit 4

Setelah itu, guru membimbing siswa untuk mengambil suatu kesimpulan tentang apa yang dimaksud dengan kerukunan. Untuk lebih memudahkan pemahaman Anda tentang penerapan model pembelajaran dengan pendekatan induktif dalam pembelajaran PKn di SD, marilah kita membelajarkan anak kelas satu, semester satu dengan standar kompetensi menerapkan hidup rukun dalam perbedaan, (perbedaan jenis kelamin, agama dan budaya). Marilah kita cermati contoh-contoh model pembelajaran induktif berikut, dan Anda dapat juga memadukan dengan model pembelajaran lainnya, bahkan Anda dapat juga memadukan teori belajar Thordhike di dalamnya untuk mendukung pembelajaran. Contoh ke satu: Kelas I Semester 1 Standar Kompetensi 1. Menerapkan hidup rukun dalam perbedaan

Kompetensi Dasar 1.1 Menjelaskan perbedaan jenis kelamin, agama dan suku bangsa 1.2 Memberikan contoh hidup rukun melalui kegiatan di rumah dan di sekolah

Pertemuan pertama Langkah-langkah yang harus ditempuh dalam pembelajaran topik Kerukunan yang dilandasi oleh pendekatan induktif skenarionya sebagai berikut: 1. Pertama, Guru bercerita tentang penerapan hidup rukun dalam perbedaan jenis kelamin, agama, suku bangsa. 2. Kedua, Guru mulai menceritakan gambar yang ada di papan tulis tentang kerukunan dalam menjalankan ibadah. Guru menunjukkan gambar orang yang saling berdatangan ke tempat orang yang beragama lain untuk mengucapkan selamat hari besar agama lain, dan gambar anak laki-laki sedang berjabatan tangan dengan anak perempuan di saat merayakan hari ulang tahun. 3. Ketiga, Setelah selesai guru memberikan penjelasan kepada siswa tentang nama-nama tempat ibadah sesuai dengan gambar yang ada di papan tulis. Tempat ibadah orang beragama Islam, Kristen, Katolik, Hindu dan Budha yang didukung dengan media lain, seperti kaset, radio dsb. 4. Keempat, guru memberi pertanyaan apakah anak perempuan dan anak lakilaki diperbolehkan datang ke rumah teman yang sedang merayakan hari

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-7

agamanya? Agar lebih meresap pada pikiran anak guru memberi tugas untuk mewarnai gambar tempat ibadah 5. Guru bersama siswa menyimpulkan bersama sama bahwa anak perempuan boleh datang ke rumah laki-laki dan sebaliknya sewaktu merayakan hari besar agamanya, ini menunjukkan bahwa anak laki dan perempuan harus hidup rukun. Hal yang sama juga terjadi pada teman yang berbeda agama. Meskipun berbeda agama, mereka harus tetap rukun. Supaya anak tetap mengingat pengetahuan ini, guru perlu memberikan penegasan bahwa hidup rukun perlu kita jaga bersama-sama. Sebagai tindak lanjut guru memberi tugas rumah.

Gambar 4.2 Tempat Ibadah Orang Islam, Kristen, dan Hindu

Tugas: Silahkan kalian melengkapi contoh gambar di atas sehingga dapat menggambarkan 5 tempat ibadah di Indonesia Contoh ke 2. Model pendekatam induktif ,tentang perbedaan suku bangsa Pertemuan ke dua. Marilah kita lanjutkan terusannya kemarin yaitu kerukunan antar suku bangsa yang ada di Indonesia Standar Kompetensi 1. Menerapkan hidup rukun dalam perbedaan Kompetensi Dasar 1.1 Menjelaskan perbedaan jenis kelamin, agama dan suku bangsa 1.2 Memberikan contoh hidup rukun melalui kegiatan di rumah dan di sekolah

4- 8

Unit 4

Langkah-langkah yang harus ditempuh dalam pembelajaran topik Kerukunan yang dilandasi oleh pendekatan induktif dikemukakan sebagai berikut. 1. Pertama, Guru bercerita tentang penerapan hidup rukun dalam perbedaan suku bangsa 2. Kedua, Guru mulai menceritakan tentang contoh-contoh macam dan perbedaan antara suku bangsa yang ada dengan media gambar yang dipasang di papan tulis. 3. Ketiga, setelah selesai guru memberi penjelasan tentang nama-nama suku yang ada di Indonesia, kemudian diteruskan dengan penyajian materi yang menunjukkan akibat tidak rukun dan kegunaan hidup rukun, yang diselingi dengan menyanyikan lagu wajib satu nusa satu bangsa secara bersama-sama yang mendukung kerukunan antar suku bangsa. 4. Keempat, guru menunjukkan contoh akibat tidak rukun, contoh perbuatan rukun dan meminta siswa menyanyikan lagu- lagu daerah yang mereka dapat, misalnya O Inani Keke. Penilaian kerja kelompok dengan LKS. 5. Kelima, guru bersama siswa membuat menyimpulkan dari contoh-contoh gambar, contoh lagu/nyanyian, contoh menolong teman yang jatuh walaupun berlainan suku bangsa, itu menunjukkan bahwa kita harus rukun dengan siapa pun. Guru membuat penegasan bahwa kita wajib rukun dengan teman siapa pun, baik laki-laki, maupun perempuan, lain agama, dan lain suku bangsa. Guru juga menegaskan akibat jika kita tidak hidup rukun dan keuntungan hidup rukun.Tindak lanjut membuat kliping tentang ragam budaya yang ada di Indonesia dan dikumpulkan minggu depan.

Gambar 4.3 Kerukunan antarsuku Gambar 4.4 Kerukunan tidak bangsa yang ada di Indonesia membedakan jenis kelamin

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-9

Tugas: - Guru meminta pada siswa: Cobalah kalian sebutkan nama-nama suku bangsa yang ada di Indonesia. - Guru memberi penjelasan lagi: Kita tidak boleh membedakan teman laki-laki dan perempuan, yang berbeda agama, berbeda suku bangsa, itu menunjukkan kita hidup rukun. - Guru menugaskan pada siswa untuk membuat contoh lain yang menunjukkan hidup rukun dan masih dapat dikombinasi dengan model pembelajaran yang lain. Sebagai pemantapan guru bersama semua siswa menyanyikan lagu “holobis kontol baris, lagu-lagu daerah yang sekiranya siswa dapat dan lagu wajib seperti dari Sabang sampai Merauke”. Selain beberapa contoh di atas untuk selanjutnya silakan Anda membuat contoh dan sekenario sendiri yang sekiranya sesuai dengan situasi dan kondisi di sekolah Anda. Contoh ke 3 Hidup Tertib 2. Membiasakan tertib di rumah dan di sekolah 2.2 Menjelaskan pentingnya tata tertib di rumah dan di sekolah 2.3 Melaksanakan tata tertib di rumah dan di sekolah

Langkah-langkah yang harus ditempuh dalam pembelajaran topik Ketertiban di rumah dan di sekolah yang dilandasi oleh pendekatan induktif dikemukakan sebagai berikut. 1. Kesatu, guru bercerita tentang tata tertib di rumah dan di sekolah. 2. Kedua, guru mulai menceritakan gambar yang ada di papan tulis tentang contoh-contoh ketertiban di rumah dan di sekolah 3. Ketiga, setelah selesai guru memberikan pertanyaan kepada siswa tentang kegiatan ketertiban di rumah dan di sekolah. 4. Keempat, siswa mengerjakan LKS (Lembar Kegiatan Siswa). Untuk siswa kelas 1 SD perlu bimbingan guru khususnya dalam membaca. 5. Kelima, guru menyimpulkan bersana-sama siswa, kemudian guru menegaskan bahwa tertib di rumah maupun di sekolah itu sangat penting, agar kelak menjadi anak yang baik. Sebagai tindak lanjut siswa ditugasi

4 - 10 Unit 4

membuat kliping portofolio sederhana secara berkelompok tentang ketertiban di rumah dan di sekolah dan dikumpulkan minggu depan. Contoh di muka menunjukkan penerapan induktif dalam pembelajaran PKn di SD. Hal mendasar yang perlu Anda ketahui yaitu bahwa anak usia SD berada pada fase operasional konkrit. Pada fase ini kemampuan pemahaman anak terbatas pada hal-hal yang bersifat konkrit. Anak belum mampu memahami hal-hal yang bersifat abstrak dengan baik. Kondisi ini menjadi alasan mengapa anak usia SD kelas rendah lebih cocok memahami suatu bahan ajar dengan pendekatan pembelajaran dengan induktif. Pada pendekatan ini siswa dipertunjukkan terlebih dulu benda atau keadaan yang dibicarakan baru kemudian dibimbing untuk menarik kesimpulan dari hasil pengamatan/ pemahamannya. Dengan kata lain, pembelajaran diawali dari hal-hal yang bersifat konkrit terlebih dulu, diikuti penarikan simpulan. Apabila pembelajaran diawali dengan pernyataan atau penjelasan-penjelasan konseptual yang abstrak kemudian diikuti penunjukan contoh-contoh, maka kemungkinan anak akan sempat mengalami saat ‘bingung’ terlebih dulu, sebelum pada akhirnya mereka dapat memahaminya.

Gambar 4.5. Contoh Portofolio milik kakak kelas 5

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-11

Contoh ke 4. Contoh materi kelas satu semester dua, jika Anda ingin mengkombinasi dengan yang lain silakan, sesuaikan dengan kondisi siswa, materi yang akan disampaikan serta tujuan yang akan dicapai. Kelas 1 Semester 2 Standar Kompetensi Kompetensi Dasar 3. Menerapkan hak 3.1 Menjelaskan hak anak untuk bermain, belajar, anak di rumah dan dengan gembira dan didengar pendapatnya disekolah 3.2 Melaksanakan hak anak di rumah dan di sekolah Langkah-langkah yang harus ditempuh dalam pembelajaran topik Menerapkan hak anak di rumah dan di sekolah yang dilandasi oleh pendekatan induktif dikemukakan sebagai berikut. 1. Kesatu, guru bercerita hak anak di rumah dan sekolah. 2. Kedua, guru menceritakan dua contoh gambar yang pertama anak yang harus berjualan, es, Koran dan sebagainya sehingga tidak dapat bermain, dan belajar seperti teman-temannya yang lain. 3. Ketiga, guru menceritakan contoh gambar kedua yaitu anak yang sedang berekreasi bersama orang tuanya dan belajar bersama orang tuanya. Guru membentuk kelompok kecil untuk berdiskusi cara mengisi LKS. Satu kelompok beranggotakan empat siswa dan mulai mengerjakan soal tentang hak anak di rumah dan di sekolah. 4. Keempat, guru memberi penjelasan, bagi siswa yang tampak pasif, diberi pertanyaan dan lebih diperhatikan agar termotivasi dan menjadi lebih kreaktif 5. Kelima,guru menyimpulkan, memberi penegasan, dan membibing siswa untuk berpuisi dengan judul Ibuku, Guruku dan Cita-citaku setinggi gunung. Sebagai tindak lanjut siswa mengerjakan tugas di rumah.

4 - 12 Unit 4

Gambar 4.6 Anak berhak mendapat kebebasan di sekolah maupun di rumah

C. Model Ekspositori
Pendekatan ekspositori merupakan suatu pendekatan yang menekankan pada interaksi guru dengan siswa. Dalam pendekatan ini terjadi komunikasi satu arah, yaitu dari guru ke siswa sehingga guru jauh lebih aktif dari pada siswa. Guru banyak berbicara untuk menginformasikan bahan ajar kepada siswa, sementara siswa sebagai objek. Siswa menerima apa yang diceramahkan guru dan sambil mendengarkan penjelasannya siswa menulis apa yang diperintahkan guru, atau yang dianggap penting. Model pembelajaran ekspositori lebih tepat diterapkan pada siswa kelas satu/kelas rendah. Guru menggunakan sistem satu arah karena anak kelas satu SD cenderung pasif. Mereka baru mampu menerima ceramah dari guru saja tanpa mampu memberi umpan balik, lebih-lebih jika guru sudah mempersiapkan semuanya, sehingga siswa sudah nyaman dan tertegun dengan penjelasan gurunya. Secara umum langkah-langkah pembelajaran yang didasarkan pada pendekatan ekspositori dapat dijelaskan sebagai berikut : 1. Pertama, guru menyiapkan materi dan perlengkapan lain yang akan disampaikan 2. Kedua, apersepsi dengan sedikit mengulangi pelajaran yang lalu 3. Ketiga, setelah itu guru menyampaikan konsep-konsep materi 4. Keempat, guru yang kreatif akan menyiapkan perlengkapan yang mendukung seperti gambar, kaset, dan yang lain di sesuaikan dengan situasi dan kondisi. 5. Kelima, guru mulai mengadakan pembelajaran, model ini yang aktif guru lebih-lebih untuk siswa SD kelas satu atau dua, anak masih malu-malu dan

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-13

takut sehingga pembelajaran tampak satu arah seperti pada bagan dibawah ini. 6. Keenam, guru menyimpulkan, menegaskan dan menyetel kaset yang sesuaidan memberikan tindak lanjut. Model pembelajaran ekspositori relevan jika dipadukan dengan teori belajar Thorndike. Sebagai contoh, untuk menanamkan sikap disiplin kepada anak, dapat dimotivasi dengan memberikan ganjaran/hadiah, misalnya: permen. Thordike berpendapat bahwa seseorang akan mengerjakan pekerjaannya dengan sungguh-sungguh apabila ada stimulus yang menyenangkan. Siswa merasa senang jika diberi motivasi berupa hadiah, karena siswa yang masih belum memiliki kesadaran untuk berbuat disiplin, maka jika ada siswa yang demikian perlu dimotivasi dengan rangsangan hadiah. Untuk selanjutnya rangsangan berupa hadiah secara perlahan-lahan diubah menjadi pujian. Itulah sebabnya model pendekatan ekspositori dikaitkan dengan teori belajar Thorndike sangat tepat untuk menanamkan sikap jujur, disiplin, gotong royong, maupun lainnya pada anak usia kelas satu SD (rendah) yang sangat senang apabila mendapat stimulus hadiah dari guru. Tahukah Anda mengapa anak SD atau pra SD merasa berbunga-bunga mendapat hadiah permen dari gurunya walaupun di rumah sudah mempunyai yang lebih enak atau bahkan dirumahnya sebagai toko permen? Silakan baca psikologi anak. Untuk mengetahui sejauh mana penguasaan siswa terhadap bahan ajar yang disampaikan, guru dapat bertanya kepada siswa dan memberi kesempatan kepada siswa untuk bertanya. Dalam pendekatan ini, guru yang kreatif akan menggunakan media yang telah dipersiapkan baik berupa gambar, bagan, kaset, atau apapun yang dianggap dapat membantu siswa dalam memahami bahan ajar yang disajikan guru. Gambar di bawah ini menunjukkan guru (bulatan besar), ceramah searah (panah ke arah bawah), tertuju pada semua siswa di dalam kelas (bulatankecil). Tampak tidak ada interaktif dari siswa, karena arah anak panah tetap hanya tertuju pada objek (siswa) tanpa ada respon balasan. Pada kondisi seperti ini, guru harus berupaya dengan berbagai cara untuk merangsang siswa agar lebih aktif bertanya, misal dengan memberikan ganjaran/hadiah/pujian atau yang lain, guru tentunya lebih mengetahui. Untuk lebih jelasnya, silakan Anda cermati gambar di bawah ini!

4 - 14 Unit 4

Bagan 4.7 Model Pembelajaran Ekspositori (Guru aktif siswa pasif) Pertemuan kedua: Contoh model ekspositori Kelas II Semester 2 Standar Kompetensi Kompetensi Dasar 1. Menampilkan nilai – 1.1 Mengenal nilai kejujuran, kedisiplinan, nilai Pancasila dan senang bekerja dalam kehidupan sehari-hari 1.2 Melaksanakan perilaku jujur, disiplin, dan senang bekerja dalam kegiatan sehari-hari

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-15

Contoh cerita: Bu Ani guru kelas dua semester satu. Jumlah murid di kelasnya ada 40 siswa. Bu Ani mau menanamkan konsep nilai moral tentang kejujuran. Standart LLangkah kompetensi kelas 2 Bu Ani : Anak- anak ini gambar apa? (sambil menunjukkan gambar di depan kelas) Siswa-siswi : Gambar orang di borgol…………………... Gambar orang diikat tangannya…………… Gambar pencuri (bermacam-macam jawaban siswasiswi) (Sebagian besar anak lebih banyak diam, dan hanya mendengar guru mereka bercerita di depan kelas.) Bu Ani : Coba kalau ini gambar apa? Siswa-siswi : Anak menabung Sebagian besar anak tidak lebih banyak diam, dan hanya mendengar guru mereka bercerita menarik di depan kelas. Setelah itu Bu Ani menjelaskan panjang lebar tentang contoh gambar orang diborgol karena mencuri, dan anak yang hemat. Kedua orang tersebut sama-sama memiliki uang banyak tapi cara mereka mendapatkan uang tersebut tidak sama. Saat guru bercerita siswa tidak ada yang bertanya. Suasana kelas didominasi oleh guru, guru aktif siswa pasif. Guru memberi tugas kepada anak untuk menceritakan akibat anak yang tidak jujur. Seperti gambar di depan tadi dan dikumpulkan besok. Siapa yang tidak lupa mengerjakan akan di beri hadiah. Pada pertemuan berikutnya guru meminta pada anak satu persatu agar tugas dikumpulkan dan mereka yang mengumpulkan diberi hadiah permen. Ternyata yang mengumpulkan tugas hanya anak 5. Berarti yang mendapat hadiah permen dari guru hanya anak 5. Di akhir pertemuan guru menyuruh siswa untuk menceritakan gambar yang ada di papan. Sebagai tindak lanjut siswa diberi tugas rumah lagi, dan bagi mereka yang tidak lupa mengerjakan akan diberi hadiah lagi. Karena anak ingin mendapat permen dari guru maka hampir semua siswa mengumpulkan kecuali 3 orang anak. Begitu seterusnya sehingga guru yang menggunakan model pembelajaran ekspositori satu arah dan memberikan motifasi dengan cara memberi ganjaran berupa permen ternyata dapat lebih berhasil dalam menanamkan nilai kejujuran dan tolongmenolong.Sebelum pulang guru mengajak siswa menyanyi lagu kejujuran dan bung menabung, serta puisi hemat pangkal kaya. Guru yang kreaktif akan merubah situasi menjadi dua arah bahkan berangsur- angsur menjadi multi arah, sehingga siswa dikondisi menjadi aktif dan kreaktif.

4 - 16 Unit 4

3. Model Pembelajaran terpadu Model ini sangat cocok untuk meningkatkan cakrawala dan wawasan guru serta siswa agar dapat mendapatkan materi secara utuh dan menyeluruh. Pembelajaran terpadu adalah, suatu pembelajaran yang mengkaitkan tematema yang senada/over laping, kemudian dikemas menjadi tema yang akan dibahas dalam suatu pembelajaran. Ada sepuluh macam pembelajaran terpadu, namun disini akan disajikan tiga macam yang dianggap paling tepat untuk menanamkan sikap nilai, moral, dan norma di SD.Tiga model tersebut adalah terpadu model keterhubungan (connected), terpada model jaring laba- laba (webbed) dan terpadu model terintegrasi (intergratedi). Terpadu Model jaring laba-laba (Webbed) Di sini guru memilih tema yang sama atau hampir sama pada bidang studi yang berbeda. Misalnya: PKn dengan IPS, IPA, Matematika, Bahasa Indonesia, dan sebagainya Langkah selanjutnya guru meminta siswa untuk menceritakan kembali dengan cara mengisi LKS, sebagai alat untuk penilaian proses. Bagi siswa yang berani ke depan, dimotivasi untuk maju dan menceritakan kembali mengenai gambar yang sudah diceritakan guru sebelumnya. Untuk siswa yang berani maju tersebut, sebaiknya diberi penguatan atau pujian, sambil menunggu siswa lain bersedia maju. Begitu seterusnya, sehingga konsep kejujuran dapat tertanam pada anak sehingga akan terbangun warga negara yang memiliki karakter jujur. Selanjutnya, setelah Anda mencoba beberapa contoh di atas seperti model pembelajaran induktif, ekspositori, yang tentunya akan Anda kombinasi dengan metode maupun model pembelajaran yang lain. Untuk menentukan model pendekatan pembelajaran, perlu disesuaikan dengan materi, tujuan, kondisi siswa, serta kondisi sekolah dan linkungannya, marilah kita menggunakan model yang lain yaitu model pembelajaran terpadu.

D. Model Pembelajaran Terpadu
Selain dua model di atas yaitu model induktif dan deduktif marilah kita mencermati model lain yaitu model pembelajaran terpadu. Ada beberapa model pembelajaran terpadu, namun disini kita bahas tiga model, yaitu model webbed, model connected dan model integrated seperti yang akan kita bahas di bawah ini. Pembelajaran terpadu adalah suatu pembelajaran yang mengkaitkan tematema yang over laping untuk dikemas menjadi satu tema besar kemudian dibahas dalam suatu pembelajaran. Model pembelajaran terpadu merupakan model

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-17

pembelajaran dengan pendekatan yang menekankan pada aspek-aspek bersifat umum seperti thinking skills, social skill, values and attitudes. Pemilihan model pembelajaran sebaiknya mempertimbangkan karakter siswa SD sebagai berikut (1) Siswa SD berada dalam perkembangan kognitif kongkrit. (2) Pandangan siswa SD yang holistik. (3) Siswa SD dapat melakukan hubungan sosial dengan lingkungan sekitar. (4) Siswa SD dapat melakukan pekerjaan yang bermanfaat baik bagi dirinya sendiri maupun lingkungan. (5) Siswa SD masih suka mainan yang menyenangkan. (6) Siswa SD dapat mengintegrasikan beberapa tujuan, ranah, dan kompetensi yang ingin dicapai oleh berbagai mata-pelajaran. Atas pertimbangan di atas maka model pembelajaran terpadu cocok untuk usia anak SD. Model ini sangat efektif digunakan untuk memperluas cakrawala pengetahuan siswa. Dalam pembelajaran terpadu, guru harus benar-benar memahami konsepkonsep, standar kompetensi, serta kompetensi dasar yang akan dijadikan tema pembahasan dalam pembelajaran PKn tersebut, khususnya dalam keterkaitannya dengan bidang studi lain. 1. Contoh ke satu adalah: Terpadu Model Connected Dalam model pembelajaran keterhubungan guru perlu memiliki keterampilan untuk memilih topik materi yang cenderung sama atau over laping dalam satu mata- pelajaran misal PKn, dengan materi atau tema PKn yang lain. Dalam setiap standar kompetensi terkadang lebih dari satu kompetensi dasar yang dapat diangkat menjadi tema yang dikembangkan. Oleh karena itu pembelajaran terpadu model connected, hanya memadukan topik-topik yang hampir sama dalam satu mata pelajaran saja, misal topik-topik yang terdapat di dalam beberapa standar kompetensi. Untuk lebih jelasnya marilah kita cermati contoh di bawah ini.

4 - 18 Unit 4

Mendeskripsikan tugas dan fungsi pemerintah pusat dan daerah

Mengenal system pemerintahan tingkat pusat

Memahami system pemerintahan RI PKn Kelas IV Semester I, Sk 1 Memahami sistem pemerintah Desa dan Kecamatan

Memahami sistem pemerintahan pusat dan daerah

Demokrasi

Bagan 4.2 Gambar Jalinan Konsep Model Connected Langkah-langkah yang ditempuh dalam model pembelajaran keterhubungan sebagai berikut : 1. Guru menentukan tema-tema yang dipilih dari silabus 2. Guru mencari tema yang hampir sama/relevan dengan tema-tema yang lain. 3. Tema-tema tersebut diorganisasikan pada tema induk seperti pada gambar diatas yang cakupannya lebih luas 4. Guru menjelaskan materi yang terdiri dari beberapa tema diatas. 5. Guru mengadakan tanya jawab tentang materi yang diajarkan. 6. Dengan bimbingan guru siswa membentuk kelompok kecil 7. Dengan bimbingan guru pula siswa diminta untuk mengerjakan pertanyaan yang telah disiapkan dan mengerjakan tugas kelompok dari guru.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-19

8. Guru memberikan kesimpulan, penegasan, evaluasi secara tertulis dan sebagai tindak lanjut guru menugaskan pada siswa untuk menyusun portofolio dan dikumpulkan minggu depan. Contoh pengembangan tema dan sub tema dalam model connected Model connected adalah model terpadu yang menghubungkan dalam konsepkonsep atau antar topik dengan topik lain dalam matapelajaran yang sama. Contoh lain, guru kelas enam akan menanamkan konsep demokrasi, maka tema tersebut dapat dihubungkan dengan tema lain yang maknanya sama dalam mata pelajaran PKn itu sendiri, yang dilihat sebagai satu kesatuan. Oleh karena itu, konsep-konsep tertentu dapat dihubungkan satu sama lain misal: Topik utama SKD Kelas VI/1 Menjelaskan proses Pemilu dan Pilkada dihubungkan dengan Kelas VI/1 Mendeskripsikan tugas dan fungsi pemerintah pusat dan daerah (contoh dalam hal pemilu), PKn Kelas VI/1 Memahami sistem pemerintahan, PKn Kelas VI Demokrasi (dikembangkan pada perwujudan pemilu yang demokratis) , Kelas VI/II Mengenal sistem pemerintahan tingkat pusat, Kelas V1/II Memahami sistem pemerintahan pusat dan daerah. yang over laping, dalam SKD Contoh-contoh di atas menunjukkan pengembangan satu SK/KD dalam bidang studi PKn melalui berbagai konteks dapat menunjukkan kegiatan yang dapat ditunjukkan dalam konteks tertentu. Dengan demikian model keterhubungan diawali dari memilih tema-tema yang over laping dari masing-masing standar kompetensi dalam satu mata pelajaran, kemudian dikemas oleh guru, dan disampaikan pada siswa melalui langkah-langkah yang telah disiapkan seperti dijelaskan di atas. Penanaman konsep demokrasi bertujuan untuk membentuk karakter bangsa melalui tiga fungsi yaitu (1) membina tanggung jawab warga negara (civic responsibility), (2) mengembangkan kecerdasan warga negara (civic intelligence), (3) mendorong partisipasi warga negara (civic participation) (dalam Winataputra dkk, 2002). Contoh lain pengembangan tema dan sub tema dalam model connected. Model seperti ini berangkat dari tema yang diangkat dari tema-tema dalam standar kompetensi mata pelajaran tertentu missal PKn SD, dan dikembangkan lagi ke subsub tema yang relevan. Lebih jelasnya Anda cermati contoh di bawah ini. Tema Utama, Pemilihan umum. Sub tema satu, Pemilihan presiden dan wakil presiden. Sub tema ini dikembangkan dari materi sistem pemerintahan tingkat pusat (Kelas II/4) kemudian Sub tema dua, Pemilihan kepala daerah tingkat satu. Sub tema ini dikembangkan dari materi sistem pemerintahan pusat dan daerah (Kls II/4), Sub

4 - 20 Unit 4

tema tiga, Pemilihan kepala daerah tingkat Desa/Kecamatan. Sub tema ini dikembangkan dari materi sistem pemerintahan desa dan kecamatan Pembelajaran model keterhubungan ini akan menambah wawasan guru, sedangkan siswa akan mendapatkan materi yang lebih luas. Pengembangan model pembelajaran terpadu dengan model lain seperti jaring laba-laba dapat Anda cermati lagi seperti contoh di bawah ini, karena semakin banyak contoh dan semakin banyak fariasi Anda semakin jelas. . 2. Contoh kedua adalah Terpadu Model Webbed Dalam model pembelajaran ini guru memilih tema yang sama atau hampir samadari beberapa standar kompetensi dengan lintas mata pelajaran atau pada bidang studi yang berbeda. Misal PKn dengan IPS, IPA, Matematika, dan Bahasa Indonesia. Tema-tema tersebut tidak jauh berbeda dengan model integrated yang juga terdiri dari beberapa tema yang dipilih dalam beberapa matapelajaran.Lebih jelasnya silakan memperhatikan contoh Webbed di bawah ini.

Tema-tema IPS

Tema-tema B.Ind / Daerah

Tema-tema Nilai juang dalam perumusan pancasila Kelas 6

Tema-tema IPS

Tema-tema B.Ind / Daerah

Bagian 4.9. Model Pembelajaran Jaring Laba-laba (webbed)

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-21

Langkah-langkah yang ditempuh dalam model pembelajaran jaring labalaba sebagai berikut. 1. Guru menyiapkan tema utama seperti nilai juang dalam perumusan Pancasila, dan tema lain yang telah dipilih dari beberapa standar kompetensi lintas mata pelajaran/bidang setudi . 2. Guru menyiapkan tema-tema yang telah terpilih, misalnya tema matematika, kesenian, bahasa dan IPS yang sesuai dengan tema nilai juang dalam perumusan pancasila supaya tidak over laping. 3. Guru menjelaskan tema-tema yang terkait sehingga materinya lebih luas. 4. Guru memilih konsep atau informasi yang dapat mendorong belajar siswa dengan pertimbangan lain yang memang sesuai dengan prinsip-prinsip pembelajaran terpadu. Untuk lebih jelas dan lengkapnya pengembangan model webbed ini dapat Anda lihat pula pada penyusunan RPP pada unit enam nanti, dengan mengangkat tema sumpah pemuda. Selanjutnya marilah kita mencermati model ke tiga yaitu model integrated, yang akan dilengkapi dengan contoh RPPnya. Contoh lain tema dan sub tema model jaring laba-laba 1. Tema : Ulang Tahun 2. Sub Tema I : Pesta Ulang Tahung (PKn kls I/I). Indikator: melaksanakan hihup rukun dalam perbedaan melalui pesta ulang tahun 3. Sub Tema II : Kue Ulang Tahun (Mat Kls I/I). Indikator: Bentuk-bentuk kue ulang tahun (bidang datar) 4. Sub Tema III : Merayakan Ulang Tahun (BI : Kls I/I). Indikator: membaca wacana merayakan ulang tahun, menulis beberapa kata dari wacana, ulang tahun 5. Sub Tema IV : Bernyanyi ulang tahun (Kertakes Kls I/I). Indikator: menyanyikan lagu ulang tahun dengan tepuk tangan dan gerak sesuai dengan iramanya (Maridja, 2997) 2. Model ke tiga adalah: Model Terpadu Integrated. Marilah kita mencoba model model integrated dengan memilih tema seperti di bawah ini. Tema yang akan dipilih adalah Mengenal Pentingnya Alam Seperti Dunia Tumbuhan Dan Hewan. Tema tersebut dipadukan seperti dalam bagan di bawah ini.

4 - 22 Unit 4

IPA TEMA Terurai pada indikator di dalam RPP. Contoh Mengenal hewan dan disekitar rumah dan sekolah melalui pengamatan

MAT TEMA Terurai pada indikator di dalam RPP. Contoh Geometri dan pengukuran

PKn KD. 2.1 Mengenal pentingnya lingkungan alam seperti dunia tumbuhan dan hewan

BAHASA INDONESIA. TEMA Terurai pada indikator didalam RPP Contoh Menceritakan kegiatan seharihari dengan bahasa yang mudah dipahami orang lain

IPS . TEMA Terurai pada indikator di dalam RPP . Contoh Memelihara dokumen koleksi pribadi dan flora fauna KTK SENI RUPA. TEMA Terurai pada indkator RPP. Contoh Menyanyikan lagu wajib dan lagu anak dengan atau tanpa iringan sederhana Membuat cat pewarna dari bahan alam

Bagan 4.8 Model Pembelajaran Terpadu (Integrated) Dari gambar di atas dapat dilihat adanya integrasi antara tema mengenal pentingnya lingkungan alam seperti dunia tumbuhan dan hewan dengan matapelajaran lainnya. Diharapkan, konsep-konsep yang dapat diambil dari berbagai mata-pelajaran tersebut dapat memberi makna terhadap pembelajaran anak melalui model pembelajaran terpadu seperti pada bagan di atas. Mengenal pentingnya lingkungan alam seperti dunia tumbuhan dan hewan akan sangat bermakna jika dikaitkan dengan kehidupan anak sehari-hari, baik di rumah, sekolah, maupun dalam masyarakat. Langkah langkah pembelajaran terpadu model integrated sebagai berikut a. Langkah pertama, guru menentukan salah satu tema dari mata-pelajaran PKn yang akan dipadukan dengan tema-tema pada mata pelajaran lain. b. Langkah kedua, guru mencari tema-tema dari mata-pelajaran lain yang memiliki makna yang sama.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-23

c. Langkah ketiga, guru memadukan tema-tema dari beberapa mata-pelajaran yang dikemas menjadi satu tema besar d. Langkah keempat, guru menyusun RPP yang terdiri dari gabungan konsepkonsep beberapa mata-pelajaran. Dalam pembelajaran terpadu guru perlu menentukan lebih banyak indikator daripada yang model lainnya e. Langkah kelima, guru menentukan alokasi waktu karena untuk pembelajaran ini biasanya memerlukan waktu lebih dari satu kali pertemuan. Contoh pengembangan tema, dan sub tema model integrated 1. Tema : Suasana di rumahku 2. Sub Tema I : Gotong royong dirumahku (PKn Kls I/II). Indikator : Melaksanakan sikap saling membantu diantara anggota keluarga 3. Sub Tema II : Hemat, cermat di rumahku (Mat Kls I/II). Indikator : mengurangi biaya hidup (hemat dalam menggunakan listrik, air ledeng, orang jajan, dan sebagainya) 4. Sub Tema III : Kebutuhan hidup di rumahku (IPS Kls I/II). Indikator: menyebutkan kebutuhan hidup di rumahku 5. Sub Tema IV : Bernyanyi lagu Rumahku yang Kecil. Indikator: menyanyikan lagu rumahku yang kecil sesuai dengan rumahnya Keterangan: Sub-sub Tema Dikembangkan dari topic-topik yang overlapping

Sedangkan langkah-langkah penyusunan (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) RPP pembelajaran terpadu dapat Anda cermati seperti di bawah ini. 1. Tahap perencanaan 2. Langkah perencanaan 3. Tahap pelaksanaan 4. Tahap penilaian (Winata Putra dan Wahab, 2005)

4 - 24 Unit 4

Contoh RPP pembelajaran terpadu model integrated dapat Anda paparkan pada bagan berikut ini: RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Kompetensi Dasar : Mengenal pentingnya lingkungan alam, seperti dunia tumbuhan dan dunia hewan

Tahap 1:Tahap perencanaan tema/ Indikator tang di : 1. pilih adalah: 2. 3.

Menceritakan arti mencintai lingkungan hidup (IPA) Menyebutkan 2 jenis Lingkungan (Mat dan IPA) Membandingkan 2 jenis lingkungan (MAT dan IPA) 4. Menyebutkan 2 macam lingkungan (IPA) 5. Mengenal hewan dan Tumbuhan disekitar rumah dan sekolah melalui pengamatan (IPA) 6. Membuat cat pewarna dari bahan alam (Kertakes) 7. Menyanyikan lagu anak (kebunku, kelinciku, kupu-kupu, dll) bersama-sama (Kesenian) 8. Membuat puisi tentang hewan, dan tumbuhan (contoh : tentang gajah, bunga, dsb) (Kesenian dan B. Indonesia) 9. Mengunjungi kebun binatang (suaka marga satwa) atau puncak (IPA) 10. Mencari tau manfaat Toga di sekitar kita.(IPA) 11. Akibat bila kita tidak melestarikan hewan yang ada disekitar kita (IPA dan PKN) 12. Akibat bila kita menebang pohon secara sembarangan. (IPA dan PKN)

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-25

Lingkungan alam yang menyenangkan Tahap 2, Tujuan : 1. Setelah memahami 2. tema diharapkan: Siswa mampu menceritakan arti mencintai lingkungan. Siswa mampu menyebutkan 2 jenis lingkungan di sekitarnya. 3. Siswa mampu mengenal 2 jenis lingkungan di sekitarnya. 4. Siswa dapat menyebutkan 3 macam lingkungan. 5. Siswa dapat mengenal hewan dan tumbuhan di sekitar rumah. 6. Siswa dapat membuat cat bewarna dari bahan alam. 7. Siswa dapat menyanyikan lagu anak (kebunku, kelinciku, kupu-kupu, dll) bersama-sama. 8. Siswa dapat Membuat puisi tentang hewan, dan tumbuhan. (contoh : tentang gajah, bunga, dsb) 9. Siswa dapat mengikuti rekreasi. 10. Siswa dapat mengetahui manfaat dari toga. 11. Siswa dapat menyebutkan akibat dari tidak melestarikan hewan. 12. Siswa dapat menjelaskan akibat penebangan hutan. : 1. Mencintai lingkungan Langkah 2. Jenis lingkungan tumbuhan dan lingkungan Perencanaan: hewan Memilih Materi 3. Cara menjaga dan memelihara lingkungan Pokok/Standar 4. Macam-macam lingkungan 5. Mengenal hewan dan tumbuhan 6. Cara membuat pewarna dari bahan alam. 7. Menyanyi lagu tentang hewan/tumbuhan

4 - 26 Unit 4

8. Puisi tentang hewan dan tumbuhan 9. Rekreasi ke kebon binatang 10. Membuat TOGA/mengukur ukuran resep berapa lembar daun sirih, berapa butir kencur, kunyit. 11. Kerusakan alam yang tidak dilestarikan 12. Dampak dari penebangan hutan liar : 1. Diskusi 2. Pengamatan 3. Tanya Jawab 4. Karya wisata 5. Dialog 1. Beberapa macam hewan, tumbuhan disekitar kita Media 2. Tumbuhan yang dapat dijadikan pewarna 3. Kaset 4. Gambar- gambar binatang dan bunga Kegiatan Pembelajaran : Tahap 3 Pelaksanaan 1. Kegiatan Awal : a. Menciptakan suasana: Salam pembuka dan do’a. b. Pretest : Peserta didik menjawab beberapa pertanyaan tentang tumbuhan dan hewan di di sekitarnya. c. Menghubungkan materi yang telah dimiliki peserta didik dengan bahan kompentensi baru. 2. Kegiatan Inti : a. Pengorganisasian : Kelompok kecil b. Prosedur Pembelajaran 1) Tanya jawab mengenai hewan dan tumbuhan yang ada di sekitar sekolah dan rumah. 2) Menceritakan hewan dan tumbuhan yang ada di sekitar sekolah dan rumah 3) Kegiatan pengamatan 4) Melaporkan hasil pengamatan 5) Diskusi kelompok 6) Menyimpulkan hasil pengamatan dan diskusi 7) Memberi contoh lingkungan tumbuhan dan hewan dan cara memeliharanya 8) Membuat rangkuman Metode Pembelajaran

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-27

Hewan dan tumbuhan sesama makhluk Tuhan c. Pembentukan Kompentensi 1) Pertemuan pertama Menceritakan arti pentingnya mencintai lingkungan dan akibat dari apabila lingkungan tidak terjaga. 2) Pertemuan kedua a) Menceritakan lingkungan tumbuhan dan hewan dan kegunaan bagi manusia b) Mencari tahu manfaat dari tumbuhtumbuhan di sekitar kita. c) Akibat bila kita tidak melestarikan hewan yang ada di sekitar kita. 3) Pertemuan Ketiga Mendiskusikan ada lingkungan lain selain lingkungan tumbuhan dan hewan disekitar kita, seperti lingkungan danau, laut, pantai, dan sawah, serta manfaatnya bagi manusia. 4) Pertemuan keempat a) Siswa dapat menyanyikan lagu anak (kebunku, kelinciku, kupu-kupu, dll) bersama-sama. b) Siswa dapat membuat puisi tentang hewan, dan tumbuhan (contoh : tentang gajah, bunga, dsb) c) Siswa mengadakan observasi di lingkungan sekitar (kebun binatang/agrowisata)

4 - 28 Unit 4

Manusia dan hewan saling menyanyangi 3. Kegiatan Akhir : a. Untuk membentuk dan memantapkan sikap peserta didik terhadap kompentensi yang telah dipelajari pada akhir pembelajaran diambil kesimpulan dan perenungan. b. Post tes dilakukan secara lisan dan tertulis Sumber : Sumber pembelajaran yang digunakan dalam pembelajaran ditulis sebagai berikut: Pembelajaran 1. Lingkungan tumbuhan dan hewan di sekolah dan rumah 2. Buku Paket 3. Buku Pendidikan Kewarganegaraan untuk SD kelas II— Erlangga halaman 4. —67 4. Gambar - gambar alam, tumbuhan dan hewan 5. Buku-buku lain yang relevan 6. VCD 7. Kaset Tahap 4 Penilaian: : Penilaian dilakukan melalui penilaian proses tes lisan dan portofolio Penilaian proses 1. Penilaian proses dilakukan melalui pengamatan dan hasil. pada saat peserta didik melakukan kegiatan 2. Tes lisan dilakukan melalui tanyajawab tentang kegiatan yang baru dilakukan peserta didik sesuai dengan indikator kompentensi yang akan dicapai dalam pembelajaran 3. Portofolio mencakup seluruh hasil kegiatan peserta didik yang dikumpulkan untuk dijadikan bahan penilaian akhir.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-29

Aspek yang dinilai

1. Afektif Komponen yang dinilai antara lain etika sopan santun, mendengarkan dengan tenang, mematuhi peraturan yang ada, atau kemampuan mengkomunikasikan hasil kegiatan. Penilaian dilakukan pada saat siswa melakukan kunjungan ke kebun binatang/agrowisata. Mencintai dan sayang pada binatang. 2. Psikomotorik Komponen yang dinilai adalah keterampilan dalam menggunakan peralatan dan membuat bagan, mencari dan mengumpulkan kliping, keterampilan siswa dalam memainkan peran, keterampilan mencatat, ketepatan waktu dalam melaporkan tugas portofolio, laporan, dll. 3. Kognitif Komponen yang dinilai adalah kemampuan menjawab pertanyaan dengan baik yang dilontarkan guru dalam menjawab soal-soal dari konsep-konsep dari materi yang telah disampaikan.

Kesimpulan, berdasarkan penyusunan RPP pembelajaran terpadu di atas dapat disimpukkan bahwa ada empat tahapan yang harus dilaksanakan yaitu, (1) tahap perencanaan, (2) langkah-langkah perencanaan, (3) tahap pelaksanaan, (4) tahap penilaian. Keempat tahapan ini dapat Anda gunakan untuk acuan menyusun pembelajaran terpadu. Sudah barang tentu Anda tidak boleh lepas dari kurikulum 2006 (KTSP) Berdasarkan bagan keterhubungan jaring laba-laba dan keterpaduan. menunjukkan mata pelajaran PKn selain memiliki hubungan dengan mata pelajaran IPS, PKn juga mengandung elemen-elemen untuk dipadukan dan untuk disajikan secara terpadu dengan bidang studi lainnya, tiga model tersebut yaitu: 1. Model keterhubungan atau connected. 2. Model jaring laba-laba atau webbed. 3. Model terpadu atau integrated.

4 - 30 Unit 4

Dalam pembelajaran terpadu guru harus memahami benar konsep-konsep materi atau standart kompetensi dan kompetensi dasar, mana yang akan dijadikan topik atau masalah pembahasan dalam pembelajaran PKn tersebut dalam keterkaitannya dengan bidang studi lain. Ketiga model tersebut dapat digunakan dalam pembelajaran PKn dengan mata pelajaran lain seperti IPS, Bahasa Indonesia, IPA, Kesehatan, Kesenian dan lainnya seperti pada bagan model webbed dan integrated. Sedangkan keterhubungan (connected) akan digunakan untuk keterkaitan dalam satu mata pelajaran misal tema-tema dalam PKn itu sendiri.

Soal Latihan
Untuk memahami pemahaman Anda tentang materi di atas silakan Anda mengerjakan soal latihan di bawah ini! 1. Mata pelajaran PKn memiliki keterkaitan yang erat dengan IPS. Mengapa demikian? 2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan connected? 3. Bedakan connected dengan Webbed! 4. Setujukah Anda bahwa model pembelajaran induktif menurut Peaget lebih cocok untuk siswa SD? Jelaskan alasan Anda! 5. Model pembelajaran induktif berbeda dengan deduktif, jelaskan apa perbedaannya?

Rambu-rambu jawaban
1. PKn memang memiliki keterkaitan erat dengan IPS karena ditinjau dari historisnya keduanya berasal dari rumpun yang sama yaitu Ilmu-ilmm social. 2. Connected adalah keterhubungan materi PKn dengan PKn dengan tema yang hamper sama pengertiannya. 3. Ya memang berbeda karena webbed mengintegrasikan dengan beberapa mata pelajaran namun tema-temanya hampir sama. 4. Setuju pendapat Piaget, karena Induktif berdasarkan fakta/contoh-contoh, kemudian ditarik kesimpulan, yang cocok dengan tingkat perkembangan anak usia SD. 5. Ya memang berbeda. Perbedaannya jika deduktif berangkat dari kesimpulan lebih dahulu baru dibuktikan melalui fakta-fakta. Untuk anak usia SD masih terlalu sulit jika membuktikan hasil kesimpulan.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-31

Rangkuman
1. Dalam proses pembelajaran banyak digunakan berbagai macam m odel, Pembelajaran PKn SD kelas 1, 2, 3 dalam Subunit 1 ini dicobakan dengan beberapa model yang dianggap cukup relevan. 2. Model-model yang dipilih antara lain model induktif, model ekspositori, dan model pembelajaran terpadu. 3. Model pembelajaran terpadu yang digunakan adalah, (1) terpadu keterhubungan yang biasa disebut connected, (2) terpadu model jarring laba-laba (webbed), dan keterpaduan (integrated). 4. Model pembelajaran terpadu lebih cocok untuk anak SD yang holistik dan serba kongkrit. Keterpaduan ini akan bermanfaat untuk membantu siswa memperoleh pengetahuan yang lebih menyeluruh dan utuh, begitu pula guru juga memperoleh cakrawala yang lebih luas, karena dapat memilih tema-tema yang relevan dengan yang akan disampaikan pada siswa.

4 - 32 Unit 4

Tes Formatif
Pilih salah satu jawaban dari pertanyaan dibawah ini yang Anda anggap paling tepat! 1.Model pembelajaran induktif adalah…. A. berangkat dari contoh ke kesimpulan. B. berangkat dari kesimpulan ke contoh C. berangkat dari sempit ke semakin luas D. berangkat dari guru aktif. 2.Pembelajaran terpadu model keterhubungan disebut …. A. integrated B. connected C. webbed D. spereted 3. Pembelajaran terpadu model jaring laba-laba disebut…. A. integrated B. correlated C. webbed D. connected 4. Pembelajaran terpadu model keterpaduan disebut…. A. integrated B. correlated C. webbed D. connected 5. Mata pelajaran yang paling erat dengan PKn adalah…. A. bahasa Indonesia B. matematika C. IPA D. IPS

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-33

6. Ekspositori adalah model pembelajaran yang cocok untuk kelas…. A.enam karena multi arah B.lima karena dua arah C.empat karena tiga arah D. satu karena satu arah 7. Menghubungkan konsep demokrasi dengan pemilu, pilkada, pemilihan ketua kelas merupakan model terpadu…. A. correlated B. integrated C. connected D. webbed 8.Mata pelajaran IPS merupakan mata pelajaran yang paling erat dengan mata pelajaran PKn sebab…. A. banyak temanya yang sama B. satu rumpun berasal dari IIS C. pernah digabung menjadi PKPS D. berasal dari PPKn 9.Menurut Peaged pembelajaran yang lebih cocok untuk siswa SD adalah A. deduktif B. induktif C. deduktif/induktif D. monodisiplin 10 A. B. C. D. Menghubungkan konsep NKRI dengan mata pelajaran lain seprti IPS. Bahasa daerah, Agama disebut…. integrated connected deduktif induktif

Cocokanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap unit 1

4 - 34 Unit 4

Rumus Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = x 100 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda kurang dari 80, Anda harus mengulangi lagi unit 1 terutama yang belum anda kuasai.

Umpan Balik
Setelah mengerjakan soal formatif 2, bandingkanlah jawaban anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Jika dapat menjawab dengan benar minimal persen pertanyaan dalam tes tersebut, maka anda dinyatakan berhasil dengan baik. Selamat untuk anda silakan untuk mempelajari Subunit berikutnya. Sebaliknya, jika jawaban yang benar kurang dari 80 persen silahkan pelajari kembali pelajaran yang ada pada Subunit sebelumya terutama bagian-bagian yang belum anda kuasai dengan baik.

Tindak Lanjut
Untuk memudahkan anda dalam mempelajari bahasan ini lakukanlah langkah berikut. a. Baca dan pahamilah uraian materi yang ada dalam topik bacaan-bacaan yang dianjurkan b. Buatlah rangkuman materi bahasan dari sejumlah topik bacaan yang dianjurkan, catatlah konsep-konsep utama dan kata-kata kunci yang ada dalam bacaan tersebut. c. Kerjakan soal-soal latihan yang disediakan. Perhatikan bahwa petunjuk jawaban latihan hanya digunakan sebagai rambu-rambu dalam menjawab soal, selanjutnya jabarkan jawaban anda sesuai dengan uraian materi yang ada dalam topik yang dianjurkan. d. Bila Anda telah menjawab seluruh soal latihan maka silahkan Anda lanjutkan ke Subunit berikutnya.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-35

Subunit 2 Analisis Pengembangan Kurikulum PKn SD kelas 1, 2, 3 sebagai Bahan Masukan untuk Menyusun RPP Dalam Simulasi PKn SD
Pengantar

S

ub Unit 2 ini membahas tentang analisis pengembangan kurikulum PKn SD. Analisis yang dimaksudkan disini adalah analisis materi dari muatan kognitif, afektif, dan psikomotor, serta pemilihan metode, media dan alat penilaian yang cocok untuk mencapai tujuan. Apabila Anda sudah menyiapkan semua ini sangat memudahkan Anda dalam menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran. Cara menganalisis pengembangan kurikulom PKn ini terlebih dahulu, (1) Anda menyiapkan materi PKn yang ada di dalam kurikulum, standar kompetensi apa yang akan Anda sampaikan pada siswa, (2) kandungan kognitifnya apa, afektifnya apa, dan (3) psikomotornya apa. Setelah itu yang ke (4) Anda memilih metode apa saja yang cocok, pilih yang membuat siswa senang dan selanjutnya (5) media yang Anda gunakan adalah media yang ada di sekolah Anda dan akan lebih baik lagi jika didukung dengan audio visual, atau yang lain, sehingga dapat memudahkan siswa dalam menerima materi dan memudahkan Anda dalam menyampaikan materi. Selanjutnya yang paling akhir adalah penilaian, hal ini sangat penting karena penilaian perlu mendapatkan perhatian yang serius. Perlu Anda ketahui bahwa penilaian PKn sedikit berbeda dari pada yang lain karena aspek sikap tidak dapat ditinggalkan begitu saja seperti sebelumnya. Penilaian yang dimaksud adalah penilaian proses dan penilaian hasil dengan tiga taksonomi Bloom yaitu aspek kognitif, afektif dan psikomotor. Komponen komponen tersebut ( proses, hasil, kognitif, afektif dan psikomotor), mempunyai bobot/skor yang berbeda. Apabila penilaian secara menyeluruh sudah Anda lakukan secara terus menerus, maka label over cognitive secara berangsur-angsur pula akan berubah menjadi seimbang antara pengetahuan, sikap dan ketrampilan. Apabila semua ini telah Anda siapkan, maka Anda tinggal memasukkan dalam silabus maupun RPP, dan menerapkan model pembelajaran yang cocok. Dengan

4 - 36 Unit 4

demikian, Subunit 2 ini merupakan implikasi dari unit-unit sebelumnya dan terkait erat sekali. Selanjutnya marilah kita mencermati bagan contoh analisis kurikulum di bawah ini.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-37

Standard kompetensi Kel as I semester 1 1. Menerapkan hidup rukun dalam perbezdaan

Kognitif

Uraian Afektif

Keterampilan Membiasakan diri untuk hidup rukun dengan siapapun

Metode

Media

Penilaian

Mengenal Menghayati sikap arti rukun dalam kerukunan kondisi berbeda dalam kondisi yang berbeda. Mengetahui perlunya tata tertib di sekolah dan dirumah. Mengetahui hak anak di rumah dan disekolah Memiliki sikap hidup tertib dalam mematuhi aturan dirumah dan disekolah. Menghayati dirinya mempunyai hak dirumah dan disekolah

Ceramah, cerita, tanya jawab, penugasan

Gambar, kaset, lagu-lagu ‘holobis kuntul baris’

Proses : lisan, tertulis. Hasil : tertulis, tugas

2. Membiasakan tertib di rumah dan di sekolah.

Membiasakan diri melaksanakan kegiatan menurut peraturan yang berlaku.

Ceramah, cerita, gambar, kaset, lagu

Gambar, tape Proses : lisan, tulis, recorder, video pengamatan Hasil : tulis, lisan

Kelas I semester 2 1. Menerapkan hak anak di rumah dan disekolah

Ceramah Membiasakan diri menggunakan Tanya jawab haknya dirumah dan Penugasan disekolah dengan baik

Video, tape recorder, gambar

Proses : test lisan, LKS Tulis tulis, tu-gas, pengamatan

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4- 38

Standard kompetensi 2. Menerapkan kewajiban anak dirumah dan disekolah

Kognitif Mengetahui berbagai bentuk kewajiban dirumah dan disekolah. Mengenal berbagi bentuk kegiatan gotong royong dalam rumah, sekolah dan masyarakat Mengetaui perlunya mencintai

Uraian Afektif Mempunyai sikap hidup untuk memayuhi kewajiban dirumah dan disekolah.

Keterampilan Membiasakan diri hidup dengan mematuhi kewajiban dirumah dan disekolah.

Metode

Media

Penilaian

Kelas II semester 1 1. Membiasakan hidup kegotong royongan

Menghayati perlunya gotong royong dalam suatu kegiatan

Melatih diri untuk Ceramah, berperan serta dalam Tanya jawab, kegiatan gotong penugasan royong di rumah sekola dan masyarakat.

Gambar gotong royong, kaset

Proses Lisan, porto folio Hasil Tulis. tugas

2. Menampilkan sikap cinta lingkungan

Membiasakan hidup dengan cinta lingkungan

Memberi contoh perilaku saying pada lingkungan

Diskusi, pengamatan, tanya jawab,

Ikan hias, tumbuhan yang dapat

Proses : test lisan, porto folio S, test tulis, pengamatan

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-39 39

Standard kompetensi

Kognitif lingkungan

Uraian Afektif

Keterampilan

Metode karya wisata, dialog

Media dijadikan pewarna, gambar binatang , bunga dan buah Gambar, kaset lagu pemilu

Penilaian afektif, psikomotorik, dan kognitif

Kelas II semester 2 1. Menampilkan sikap demokrasi

Mengatahui perlunya hidup dalam suasana demokrasi.

Membiasakan diri Menghargai pendapat teman

Melakukan pemecahan masalah dengan musyawarah mufakat baik dirumah maupun dengan teman

Ceramah, cerita, diskusi, sosiodrama, Tanya jawab

Proses Lisan, pengamatan, penugasan Hasil Tes tulis, pe Nugasan Proses Lisan, Tanya jawab, skala sikap. Hasil Tes tulis, penugasan, tulis

2. Menampilkan nilai-nilai pancasila

Mengenal perlunya kesadaran teradap nilai-nilai pancasila

Menghayati nilainilai pancasila dalam kehidupannya

Mengamalkan nilainilai pancasila sesuai dalam kehidupan seharihari

Ceeramah, Tanya jawab, diskusi pengamatan

Gambar Pancasila video,

4 - 40 Unit 4

Standard kompetensi Kelas III semester 1 1. Mengamalkan makna sumpah pemuda

Kognitif Mengetahui sejarah terjadinya sumpah pemuda

Uraian Afektif Menghargai jasa pahlawan pencetus sumpah pemuda.

Keterampilan mengadakan peringatan hari sumpah pemuda

Metode

Media

Penilaian

Gambar, kaset, Ceramah, video Tanya jawab, bermain peran, penugasan ikrar sumpah pemuda, menyanyikan lagu wajib

Proses Kinerja, tes tulis, pengamatan, porto folio

2. Melaksanakan norma yang berlaku di masyarakat

Mengenal normanorma yang berlaku dalam masyarakat. (norma agama, hukum, kesopanan, kesusilaan dan

Menghargai normanorma yang ada di masyarakat. (norma agama, hukum, kesopanan, kesusilaan dan kebiasaan )

Membiasakan diri melakukan normanorma yang ada di masyarakat. (norma agama, hukum, kesopanan, kesusilaan dan kebiasaan )

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-41 41

Standard kompetensi

Kognitif kebiasaan ) Mengenal perlunya memiliki sikap harga diri sebagai individu Mengenal perlunya dirinya sebagai bagian dari bagian dari bangsa Indonesia

Uraian Afektif

Keterampilan

Metode

Media

Penilaian

Kelas III semester 2 1. Memiliki harga diri sebagai individu

Membiasakan menempatkan dirinya sebagai individu dalam masyarakat

Mengakui kelebihan dan kekurangan dirinya sebagai individu

Ceramah,Simu lasi, diskusi, Tanya Jawab

Gambar, kaset, Proses video Kinerja, tes tulis, pengamatan, porto folio

2. Memiliki kebanggan sebagai bangsa indonesia

Menyadari bahwa dirinya adalah bangsa di wilayah Indonesia

Bangga menggunakan produk dalam negeri

Ceramah, Tanya jawab, penugasan

4 - 42 Unit 4

Soal Latihan Subunit 2
1. Menurut anda model pembelajaran apa yang lebih cocok untuk menanamkan sikap bangga terhadap bangsa Indonesia dalam pembelajaran PKn SD kelas 3 semester dua. Dari soal latihan no.1 di atas apa aspek kognitif yang anda pilih? Apa aspek afektif yang anda pandang cocok? Apa juga aspek psiko motor yang anda anggap tepat?

2. 3. 4.

Rambu-rambu Jawaban
1.Model pembelajaran yang cocok untuk menanamkan sikap bangga kepada bangsa Indonesia untuk kelas tiga semester dua, silahkan dilihat pada tabel Subunit 2. 2. Aspek kognitif yang akan Anda pilih semua terserah yang akan Anda pilih semua sudah jelas. 3. Aspek afektif sudah jelas seperti dalam bagan. 4. Aspek psikomotorpun juga sudah jelas. Oleh karena itu cermati sekali lagi analisis pada Subunit 2.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-43

Rangkuman
1. Secara umum ada beberapa rumpun model pembejaran namun untuk kelas 1,2,3 dipilih model pembelajaran induktif, ekspositori dan terpadu. 2.Dalam Subunit 2 ini dilengkapi dengan analisis kurikulum, seperti materi dalam standar kompetensi, muatan kognitif, afektif, psikomotor. 3.Pengaplikasian metode, media dan penilaian yang telah dipilih dan cocok,untuk menganalisis kurikulum PKn 2006 sangat membantu guru dalam persiapan penyusunan silabus dan RPP. 4.Dalam Unit 4 ini selain mengembangkan model pembelajaran PKn SD, juga perlu mengembangkan alat penilaian. Oleh karena itu dalam penyusunan RPP bentuk soal jangan pengetahuannya saja yang diukur tetapi secara keseluruhan

4 - 44 Unit 4

Tes Formatif
Bagaimana langkah anda dalam menganalisis kurikulum PKn SD kelas 1,2,3 dengan standar kompetensi memiliki harga diri sebagai individu. Jelaskan dari beberapa tinjauan di bawah ini! 1. Jelaskan jika ditinjau dari aspek kognitif! 2. Bagaimana jika ditinjau dari aspek afektif? 3. Bagaimana pula jika ditinjau dari aspek psikomotor? 4. Jelaskan apa bila ditinjau dari beberapa metode yang akan digunakan! 5. Bagaimana pula jika ditinjau dari media yang akan digunakan? 6. Jelaskan dari alat penilaian yang cocok untuk digunakan! 7. Model pembelajaran apa yang akan Anda gunakan? 8. Materi apa yang terkait dengan memiliki harga diri yang akan Anda kembangkan?

Umpan Balik
Setelah mengerjakan soal formatif, bandingkanlah jawaban anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Jika dapat menjawab dengan benar minimal persen pertanyaan dalam tes tersebut, maka anda dinyatakan berhasil dengan baik. Selamat untuk anda silakan untuk mempelajari Subunit berikutnya. Sebaliknya, jika jawaban yang benar kurang dari 80 persen silahkan pelajari kembali pelajaran yang ada pada Subunit sebelumya terutama bagian-bagian yang belum anda kuasai dengan baik.

Tindak Lanjut
Untuk memudahkan anda dalam mempelajari bahasan ini lakukanlah langkah berikut. 1. Baca dan pahamilah uraian materi yang ada dalam topik bacaan-bacaan yang dianjurkan 2. Buatlah rangkuman materi bahasan dari sejumlah topik bacaan yang dianjurkan, catatlah konsep-konsep utama dan kata-kata kunci yang ada dalam bacaan tersebut.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-45

3. Kerjakan soal-soal latihan yang disediakan. Perhatikan bahwa petunjuk jawaban latihan hanya digunakan sebagai rambu-rambu dalam menjawab soal, selanjutnya jabarkan jawaban anda sesuai dengan uraian materi yang ada dalam topik yang dianjurkan. 4. Bila anda telah menjawab seluruh soal latihan sesuai dengan soal latihan sesuai dengan bacaan tersebut silahkan lanjutkan ke bab berikutnya.

Kunci jawaban tes formatif 1
1 A dari contoh kekesimpulan 2 B menghubungkan topik dalam satu mata pelajaran 3 C terpadu antar mata pelajaran 4. A terpadu antar mata pelajaran 5. D serumpun dengan IPS 6. D satu arah 7. C connected satu mata pelajaran 8. B satu rumpun IIS 9. B induktif 10 integrated Keterpaduan

Kunci Jawaban tes formatif 2
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Kognitif mengenal perlunya memiliki harga diri sebagai makhluk individu. Afektif memiliki sikap menyadari bahwa dirinya sebagai makhluk individu dalam masyarakat. Psikomotor mengakui kelebihan dan kekurangan dirinya sebagai makhluk individu di tengah-tengah masyarakat. Metode yang digunakan adalah ceramah,percontohan, tanya jawab, diskusi, tugas. Media yang digunakan adalah gambar, kaset, serta yang lain disesuaikan kondisi sekolah, materi dan tujuan. Alat penilaian pengamatan tes tulis, skala sikap, checklist yang mencerminkan tiga aspek di atas secara seimbang sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai Model pembelajaran yang digunakan dapat model pembelajaran induktif, dengan mengambil beberapa contoh memiliki harga diri dan tidak memiliki

4 - 46 Unit 4

8.

harga diri, karena dengan contoh yang berlawanan yang baik dan yang buruk membuat siswa semakin jelas. Sesuai dengan usia anak kelas tiga materi tentang “Menyontek” teman waktu ujian, menunjukkan perilaku yang tidak memiliki harga diri.Materi ini dapat dikembangkan sehingga siswa menyadari bahwa menyontek merupakan perilaku yang menjatuhkan harga diri seseorang terutama setatusnya sebagai pelajar.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-47

Daftar Pustaka
Akbar Sa’dun dkk. 2003. Laporan Penelitian Pengembangan Model Pembelajaran Terpadu untuk PPKn SD. Penerbit : Lemlit Universitas Negeri Malang Corey dalam Nurani, Yuliani. 2003. Strategi Pembelajaran. Pusat Penerbitan Universitas Terbuka Sukmaningadji, Sandra dkk. 2006. Panduan Belajar Mahasiswa: Mata Kuliah Kapita Selekta Pembelajaran di Sekolah Dasar. Penerbit: Departemen Pendidikan Nasional. Sagala, Syaiful. 2006. Konsep dan Makna Pembelajaran. Penerbit: Alfabeta Wahab, Aziz dan Udin. 2005. Pendidikan Pancasila dan kewarganegaraan (PPKn). Penerbit: Universitas terbuka

4 - 48 Unit 4

Glosarium
Connected Yaitu keterhubungan; yaitu model pembelajaran terpadu yang menghubungkan satu topic dengna topik dengan topic lain, satu konsep dengan konsep lain, satu keterampilan dengan keterampilan lain, atu antara tugas yang dilakukan pada hari berikutnya, ide-ide yang dipelajari dalam satu semester dengan dengan semester lain dalam satu mata pelajaran. Webbed Jaring laba-laba yaitu model pembelajaran terpadu yang

menggunakan pendekatan tematik dan mengembangkannya dengan menentukan tema tertentu. Contoh sumpah pemuda dijadikan tema besar dalam menentukan sub-sub tema lain yang terkait dengan bidang studi lain. Integrated keterpaduan yaitu merupakan model pembelajaran menggunakan pendekatan antara bidang studi dengan cara menetapkan prioritas tema sehingga menemukan keterampilan, konsep dan sikap yang overlapping dari berbagai bidang studi dalam kurikulum 2006 (KTSP).

Pendidikan Kewarganegaraan SD 4-49

Unit

5

PENGEMBANGAN MODEL PEMBELAJARAN SERTA ANALISIS KURIKULUM PKn SD KELAS 4, 5, 6
Ruminiati PENDAHULUAN

U

nit 5 ini sama halnya dengan Unit 4 menekankan bahwa pembelajaran merupakan proses komunikasi dua arah yang dilakukan oleh guru dan siswa. Pembelajaran mempunyai dua karakteristik. Pertama, dalam proses pembelajaran proses mental siswa dilibatkan secara maksimal, maksudnya siswa tidak hanya mendengar dan mencatat apa yang didengar dari penjelasan guru melainkan harus juga berpikir. Kedua, dengan pembelajaran yang benar akan terbangun suasana dialogis dan proses tanya jawab secara terus menerus, yang bermanfaat untuk meningkatkan kemampuan berpikir siswa, sehingga siswa bisa memperoleh pengetahuan yang berguna. Pembelajaran ini bertujuan untuk memudahkan guru berinteraksi dengan siswa untuk menyampaikan materi serta tujuan yang akan dicapai. Peran guru menurut Hal Malik (1990) adalah sebagai perancang pembelajaran yang dituntut untuk berperan aktif dalam melakukan proses pembelajaran, seperti telah diuraikan pada Unit 4, yaitu: - Guru menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran, menyiapkan materi, merancang metode, memilih media, meyediakan buku sumber, dan menyediakan alat evaluasi. Dengan demikian setiap akan mengadakan pembelajaran guru dapat merancang dan melaksanakan semua komponen agar berjalan dengan efektif dan efisien. - Guru sebagai pengarah pembelajaran, tugas guru adalah memotivasi siswa untuk belajar,membentuk kebisaaan belajar yang baik, menjelaskan secara kongkret apa yang dilakukan dalam akhir pembelajaran, pemberian ganjaran bagi yang

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 1

berprestasi hingga dapat memotifasi ke yang lebih lanjut. Hal ini senada dengan teori belajar Thordike. - Sedangkan guru sebagai evaluator, guru hendaknya secara terus menerus mengikuti hasil belajar yang telah dicapai, oleh para siswanya sehingga memperoleh umpan balik terhadap proses pembelajaran. Umpan balik ini akan dijadikan umpan dasar untuk memperbaiki peningkatan pembelajaran selanjutnya. Oleh karena itu disamping penilaian hasil, penilaian proses juga banyak manfaatnya bagi guru. - Guru sebagai konselor, pada tingkatan sekolah dasar diharapkan guru dapat merespon proses pembelajaran. Oleh karena itu guru harus dapat mengetahui permasalahan siswanya, kemudian membantu memecahkan permasalahannya sehingga siswa bisa memecahkan permasalahannya sendiri dengan mudah. - Guru sebagai pelaksana kurikulum, peran guru dalam keberhasilan kurikulum sangat besar artinya sehingga guru merupakan ujung tombak dan bertanggung jawab dalam mewujutkan segala sesuatu yang telah tertuang dalam suatu kurikulum. Bahkan ada pendapat yang menyatakan walaupun kurikulumnya bagus, tetapi berhasil atau gagalnya terletak pada tangan guru, karena guru sebagai pelaksana langsung kurikulum dalam kelas, maka yang langsung menghadapi permasalahan juga guru. Selanjutnya dalam Unit 5 ini akan dibahas dua hal yaitu: Subunit 1. Model model pembelajaran kelas 4, 5, 6 Subunit 2. Analisis kurikulum PKn SD kelas 4, 5, 6. Dengan mengkaji materi Unit 5 dan Subunit 1 dan 2 ini diharapkan Anda dapat: 1. Mengembangkan model-model pengembangan pembelajaran PKn SD kelas 4, 5, dan 6, meliputi pengembangan materi, metode, dan penilaian. 2. Mensimulasikan skenario pembelajaran PKn SD kelas 4, 5, dan 6 melalui TTM. 3. Mengaplikasikan model pembelajaran PKn SD kelas 4, 5, dan 6 melalui TTM. Dengan demikian, Unit 5 ini terkait erat dengan Unit 4. Agar Anda lebih memahami Unit 5, langkah-langkah yang Anda lakukan adalah: 1. Pahami isi Unit 5 ini. 2. Apabila belum paham diskusikan dengan teman Anda. 3. Terapkan di sekolah Anda mulai sekarang sehingga jika ada kekeliruan bisa ditanyakan pada tutor Anda. Secara lengkap tugas guru dapat Anda lihat dalam bagan berikut ini

5-2 Unit 5

Sebelum Anda melangkah ke unit berikutnya, pahami betul isi dari unit ini, sehingga akan memudahkan Anda memahami unit yang lain tersebut. Perlu Anda ketahui pula bahwa dalam buku ini juga dilengkapi dengan soal latihan/tugas yang dilengkapi dengan rambu-rambu jawaban. Disamping itu dilengkapi pula dengan soal tes formatif, beserta kunci jawabannya. Sebaiknya soalsoal ini nanti Anda jawab secara mandiri baru Anda cocokkan dengan kunci jawaban yang telah tersedia dan akhirnya hasil jawaban mandiri, Anda hitung dengan rumus yang telah disediakan pula dalam buku ini. Apabila Anda dapat menyelesaikan 80% lebih, Anda bisa meneruskan ke ke unit berikutnya, namun apabila belum 80% silakan mencermati lagi hal-hal yang belum Anda pahami. Dengan demikian, Anda secara jujur akan mengetahui sejauh mana posisi Anda dalam memahami materi dari unit yang telah Anda pelajari ini. Di samping itu, bahan ajar cetak ini juga didukung dengan media yang lain seperti audio, video, Web dan sebagainya. Mantapkan lagi pengertian Anda melalui refleksi, dan saling menukar pikiran dengan teman/mahasiswa lain, atau orang yang Anda anggap ahli dalam hal materi ini. Selanjutnya, sekarang marilah kita awali dengan menelaah Subunit 1 di bawah ini. BAGAN TUGAS GURU
TUGAS Meneruskan dan mengembangkan nilainilai hidup Meneruskan dan mengembangkan ilmu pengetahuan & teknologi Mengembangkan keterampilan dan penerapannya Menjadi orang tua kedua Auto-pengertian: - Homoludens - Homo puber - Homosapiens Transformasi diri

MENDIDIK

PROFE SI

MENGAJA R MELATIH

KEMANUSIAA

Autodentifikasi Mendidik dan mengajar masyarakat menjadi warga negara indonesia yang bermoral pancasila Mencerdaskan bangsa Indonesia

KEMASYARAKATA

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 3

Bagan 5.1diambil dari Usman, 1995:8

Berdasarkan bagan di atas, tugas guru cukup berat dan merupakan tugas yang mulia karena gurulah, di samping orang tua, yang mendidik generasi penerus untuk menjadi manusia yang berpengetahuan, berperilaku, dan berketerampilan baik.

5-4 Unit 5

Subunit 1 Model Pembelajaran PKn SD Kelas 4, 5, dan 6
Pengantar
odel pembelajaran PKn di SD sengaja dijadikan dua unit, yaitu kelas 1,2, dan 3 (kelas rendah) dan kelas 4, 5, 6 ( kelas tinggi). Hal ini bertujuan untuk mempertimbangkan tingkat usia perkembangan anak, sehingga walaupun perbedaannya tidak seberapa tetapi cukup bermanfaat, terutama untuk menentukan situasi pembelajaran di kelas . Untuk siswa kelas 6 tentu berbeda dengan kelas 1. Hal ini bertujuan untuk memudahkan guru dalam menjalankan tugasnya. Perlu Anda ketahui bahwa Unit 5 terkait erat dengan Unit 4 maupun yang lain karena Unit 5 ini merupakan kelanjutan dari unit sebelumnya. Di dalam unit ini, terdapat metode dan penilaian, yang dibahas saling terkait dalam Unit 4, 5 dan 6. Selanjutnya, marilah kita coba mencermati model pembelajaran PKn SD untuk kelas 4, 5, 6 yang disesuaikan dengan materi yang akan disampaikan seperti di bawah ini. Dalam Unit 5 ini, kita akan mengembangkan model pembelajaran bermain peran, simulasi sosial, telaah yuris prodensi, inquiri dan pendekatan proses. A. Penerapan Model Pembelajaran Pkn SD Kelas 4, 5 dan 6 1. Model pembelajaran Sosial Model pembelajaran ini mulai dengan bermain peran sebagai berikut: A. Bermain Peran a) Orientasi Model Bermain peran adalah pembelajaran yang bertujuan untuk membantu siswa dalam menemukan jati dirinya dalam lingkungan sekolah, keluarga, dan lingkungan masyarakat, dalam memecahkan masalahnya dengan bantuan kelompok. Diharapkan dengan bermain peran siswa dapat menyadari adanya peran yang berbeda dengan dirinya yaitu perilaku orang lain. Model ini dikembangkan oleh George Shaffel. b) Banyak manfaat dari model bermain peran ini, yaitu : - Sebagai sarana untuk menggali perasaan siswa

M

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 5

Untuk mengembangkan keterampilan siswa dalam memecahkan masalahnya - Untuk medapatkan inspirasi dan pemahaman yang dapat mempengaruhi sikap, nilai dan persepsinya - Untuk mendalami isi mata pelajaran yang dipelajari - Untuk bekal terjun kemasyarakat dimasa mendatang sehingga siswa dapat membawa diri menempatkan diri, menjaga dirinya sehingga sudah tidak asing lagi apabila dalam kehidupan bermasyarakat terjadi banyak siswa yang berbeda-beda. Setelah anda mengetahui bermain peran maka anda tentunya juga perlu tahu tentang langkah-langkah bermain peran. c) Prosedur/Langkah-langkahnya 1. Guru mengadakan pemanasan (Warming up), guru menjelaskan permasalahan yang akan dijadikan bahan bermain peran, sikap jujur. 2. Memilih partisipan, guru dan siswa menjelaskan karakter 3. Menata ruang tempat untuk bermain peran biasanya tetap di kelas, kecuali jika untuk kelas tinggi yang akan digunakan sebagai pertunjukan perpisahan kelas, perlu ruang /tempat yang sesuai, biasanya untuk kelas rendah hanya mengatur skenario sederhana, misal siapa yang jadi anak tidak jujur/ yang jujur dan siapa yang akan keluar dulu dan seterusnya. 4. Langkah ke empat ini, guru juga memikirkan yang lain, anak yang tidak main peran juga harus dilibatkan walaupun sebagai penonton agar supaya mengamati temannya. 5. Langkah kelima; permainan dimulai, walaupun masih banyak anak yang masih bingung dan malu-malu, sambil tertawa gembira, jika tidak bisa berjalan dengan baik guru bisa mengehentikan dan diulang lagi atau bila perlu diganti siswa yang lebih cocok. 6. Guru mendiskusikan tentang pelaksanaan bermain peran ini bila perlu alur ceritanya diubah sedikit / banyak 7. Permainan diulangi lagi setelah mendapatkan pembenahanpembenahan 8. Membahas jalannya main peran, guru memberikan masukan – masukan agar lebih menjiwai lagi. 9. Guru menutup dan menyimpulkan bersama siswa, namun guru akhirnya memberi penegasan bahwa dalam gambar tadi ada anak

-

5-6 Unit 5

yang tidak jujur, dijauhi teman dan anak yang jujur disenangi teman, disegani teman, guru dan orang tua.

d) Aplikasi Bermain peran bisa juga untuk memecahkan masalah sosial atau kasus yang dihadapi publik atau siswa sendiri. Guru berupaya menegaskan kemampuan untuk menanamkan sikap perasaan pada dirinya sendiri atau orang lain/teman lain dan dapat pengetahuan untuk memecahkan masalah e) Kesimpulan bermain peran dalam pembelajaran PKn SD dapat untuk mencari jati diri anak dan dapat menanamkan nilai moral dan norma dalam standar kompetensi memahami sistem pemerintah desa dan kecamatan Selanjutnya silahkan Anda memperhatikan contoh bermain peran dengan memilih standar kompetensi sebagai berikut. Contoh 1 Bermain Peran Standard kompetensi : Memahami sistem pemerintahan desa dan pemerintahan kecamatan Pemilihan kepala desa merupakan perwujudan dari sistem pemerintahan di desa dan kecamatan Pertemuan Kesatu Kelas IV Semester 1 Standard Kompetensi Kompetensi Dasar 1. Memahami sistem 1.1 Mengenal lembaga-lembaga dalam pemerintahan desa dan susunan pemerintahan desa dan pemerintahan pemerintahan kecamatan kecamatan 1.2 Menggambarkan struktur organisasi desa dan pemerintahan kecamatan. Langkah – langkah 1. Pertama, guru memberikan penjelasan tentang sistem pemerintahan yang ada di desa dan kecamatan Sumberingin/Karangan Trenggalek 2. Kedua, guru menjelaskan dan memilih peran tentang cara pemilihan kepala desa/lurah di desa Sumberingin, merupakan salah satu

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 7

3.

4.

5.

6.

7. 8. 9.

perwujudan dari kinerja sebagai perwujudan pelaksanaan sistem pemerintahan desa dan kecamatan. Ketiga, guru menjelaskan tentang tata cara bermain peran. Pertama-tama guru dan siswa menata ruang dikelas. Dua baris bangku depan diundurkan karena akan digunakan untuk bermain peran. Keempat, guru memberi tahu kepada anak yang tidak bermain peran agar menjadi pemilih sekaligus mencatat tata cara yang digunakan dalam pemilihan. Kelima, guru memilih setiap siswa yang akan bermain peran. Amir membawa simbol gambar padi sebagai wakil dari bapak Sumo Agung membawa simbol gambar mangga sebagi wakil dari bapak Dahlan Ida membawa simbol gambar ketela sebagi wakil dari Bu Inah Susi membawa simbol gambar jagung sebagi wakil dari Bu Rita Siswa yang tidak kebagian peran menjadi pemilih. Mereka memilih gambar mana yang nantinya akan mereka jadikan pemimpin. Murid mencatat hal-hal apa saja sewaktu pemilihan. Keenam, setelah selesai, penghitungan suara dimulai, dan yang menjadi pemimpin adalah bapak Dahlan karena mendapat suara 25. Nah disinilah tiba saatnya guru menamkan nilai moral sebagai perwujudan pelaksanaan sistem dengan program pemilihan kepala desa apabila selama perhitungan suara ada yang tidak setuju dengan berbagai alasan karena mendapatkan suara sedikit maka guru harus segera menegaskan bahwa sistem pemilihan ini sudah sesuai dengan prosedur. Disinilan guru menjelaskan Pemimpin yang baik tidak boleh sombong dan harus tetap baik pada masyarakat, dan bagi yang tidak terpilih tidak boleh marah dan harus mendukung program pak Dahlan untuk memajukan desa. Ini merupakan aktualisasi sistem pemerintahan desa yang menerapkan contoh pemilihan desa sambil guru berdiskusi tentang cara pemilihan Ketujuh, Sebelum diulang kembali guru terlebih dahulu memberi masukan agar anak-anak menjadi lebih menjiwai. Kedelapan, diadakan pengulangan bermain peran lagi karena bermain peran yang pertama masih banyak yang kurang baik. Kesembilan, guru mengakhiri permaian karena siswa belum tampak memahami bermain peran maka akan ditindak lanjuti di pertemuan selanjutnya dengan topik yang berbeda.

5-8 Unit 5

10. Kesepuluh, Guru memberikan pertanyaan lisan tentang pemilihan kepala desa dan tindak lanjutnya di rumah tentang pemilihan RT di kampung masing masing. Hasilnya dikumpulkan minggu depan. 11. Kesebelas, Guru menjelaskan Sistem pemerintahan kepala desa yang diterapkan di atas pada waktu pemilian kepala desa. Karena sistem pemilihan kepala desa bisaanya masih menggunakan simbul dari hasil pertanian di desa tersebut disini media pendukung sangat diperlukan oleh guru. 12. Dua belas, menyanyikan lagu desaku yang kucinta setelah itu sebagai tindak lanjut guru menugaskan kepada siswa merangkum buku PKn kelas 4 hal yang menyangkut tentang Mengenal lembaga-lembaga dalam susunan pemerintahan desa dan pemerintahan kecamatan serta menggambarkan struktur organisasi di desa dan pemerintahan di kecamatan.

Gambar 5.1 dengan bimbingan guru siswa diajak melihat jalannya pemilihan kepala desa yang ada di daerah Sumberingin Trenggalek. Tampak khas dan damai alam pedesaan ini Keterangan: • • • • • Media yang digunakan adalah gambar jagung, padi, mangga, ketela pohon. Papan penghitungan suara Kardus untuk memasukkan kotak suara Kertas

Kaset lagu “Desaku Yang Kucinta” (dinyanyikan pada waktu selesai bermain peran) Selanjutnya guru memberi penjelasan sebagai pemantapan materi

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 9

Bermain peran di bawah ini merupakan salah satu upaya guru untuk menanamkan sikap dan perilaku kepada siswa tentang sistem yang digunakan dalam pemilihan kepala desa dalam pemerintahan. Dengan cara diatas guru bisa melihat perilaku anak dalam bermain peran. Karena belum mantap minggu depan akan dilakukan bermain peran lagi dengan ruang lingkup yang lebih besar yaitu pemilihan Walikota. Pertemuan Kedua/Model I Standart kompetensi : Memahami sistem pemerintahan kabupaten, kota dan propinsi Model pembelajaran dengan bermain peran tentang pemilihan Bupati Kelas IV semester 2
2. Memahami sistem pemerintahan kabupaten, kota dan propinsi 2.1 2.2 Mengenal lembaga-lembaga dalam susunan pemerintahan kabupaten, kota, dan propinsi Menggambarkan struktur organisasi kabupaten kota, dan propinsi

Langkah – langkah ini tidak jauh beda dengan pertemuan pertama 1. Pertama, guru memberikan penjelasan tentang sistem pemerintahan yang ada di lembaga kabupaten, kota dan propinsi. 2. Kedua, setelah selesai menjelaskan guru memilih peran tentang cara pemilihan bupati. 3. Ketiga, guru menjelaskan tentang tata cara bermain peran. Pertama-tama guru menata ruang dikelas. 4. Keempat, untuk anak yang belum mendapatkan bagian giliran bermain peran minggu lalu akan mendapat giliran minggu ini dan yang sudah bermain minggu lalu menjadi pemilih. 5. Kelima, guru memilih siswa yang akan bermain peran dalam pertemuan kedua. 6. Keenam, setelah selesai penghitungan suara guru berdialog dan memberi penguatan tentang hasil bermain peran hari ini yang sudah lebih baik dari pada minggu lalu. 7. Ketujuh, guru memberi penegasan bahwa PILKADA merupakan salah satu perwujudan sistem pemerintahan di kota, kabupaten dan propinsi.

5-10 Unit 5

8. Kedelapan, guru mengakhiri permaian dengan memutar kaset yang berisi lagu pemilihan umum. 9. Kesembilan, Guru memberikan pertanyaan lisan tentang pemilihan Walikota/ Bupati karena kebetulan bulan depan masa jabatan bupati yang lama akan berakhir. Selanjutnya sebagai tindak lanjut guru memberikan tugas porto folio pada siswa tentang pelaksanaan pemilihan bupati yang akan datang yang sekarang sudah di ramaikan di media massa. Guru berjanji bahwa suatu saat nanti para siswa akan diajak mendatangi kantor kabupaten untuk melihat struktur/sistem organisasi yang ada di sana. Coba sekarang anda perhatikan bagaimana susunan pemerintahan kabupat Susunan Pemerintahan Kabupaten Kabupaten merupakan daerah bagian dari propinsi yang terdiri dari beberapa kecamatan dan kelurahan. Kabupaten dikepalai oleh seorang bupati, kecamatan oleh seorang camat, kelurahan dikepalai lurah, dan desa dikepalai oleh kepala desa dan masih ada lagi Pemiliahn Rukun Tetangga atau Rukun Warga. Berikut gambar struktur organisasi yang ada di wilayah kabupaten dan seterusnya. BAGAN STRUKTUR ORGANISASI DI KABUPATEN DPRD BUPATI

Sekretaris DPRD

Wakil Bupati Sekretaris daerah

Dinas Daerah

Lembaga Teknis Daerah Kecamatan Kelurahan

Satuan Polisi Pamong Praja

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 11

Model I Contoh 3 : Kelas IV semester 2 Standar Kompetensi
3. Mengenal sistem pemerintahan tingkat pusat 3.1

Kompetensi Dasar
Mengenal lembaga-lembaga negara dalam susunan pemerintahan tingkat pusat, seperti MPR, DPR, Presiden, MA, MK, dan BPK, dll. Menyebutkan organisasi pemerintahan tingkat pusat, seperti Presiden, Wakil Presiden, dan para menteri

3.2

Contoh ke tiga ini hampir sama dengan contoh ke satu. Dengan demikian, langkah-langkah yang digunakan untuk pemilihan presiden hampir sama dengan langkah-langkah pemilihan walikota. Hanya ruang lingkupnya yang lebih luas, lebih ketat dalam mencakup seluruh lapisan masyarakat, baik yang ada di desa atau kota. Saat pelaksanaan bermain peran guru juga melakukan penilaian tentang sikap dan perilaku moral siswa, serta memperbaiki hal-hal apa yang kurang dan tidak boleh dilakukan dalam pemilihan serta ditindak lanjuti dengan membuat bagan struktur lembaga pemerintahan yang ada di pusat. 1. Silakan anda membuat contoh lain tentang model bermain peran Langkah-langkah bisa mengikuti yang di atas atau menyesuaikan kondisi anak dan materi yang akan disampaikan. 2. Silahkan anda membuat bagan struktur lembaga pemerintahan negara yang ada di pusat.

5-12 Unit 5

HASIL KARYA MODEL PEMBELAJARAN DENGAN PENDEKATAN BERMAIN PERAN MATA PELAJARAN PKN SD YANG DITAMPILKAN DALAM RANGKA PELEPASAN KELAS 6 SD.

Gambar 5.2 Para Punakawan ini sebagai sarana dalam pembelajaran model main peran untuk menanamkan nilai sikap moral kepada siswa -siswi dan pemirsa yang hadir pada acara malam pelepasan siswa kelas 6. Model II Contoh 1 : Pembelajaran Simulasi Sosial Simulasi dalam Pembelajaran PKn A. Orientasi Model Simulasi Sosial adalah suatu studi perbandingan dengan sistem elektro mekanik yang mengacu pada teori Siber Metika jadi teori ini menganalogkan bahwa siswa belajar sebagai sistem yang dapat mengendalikan umpan balik sendiri yang menyerupai mesin. Dalam penanaman nilai sikap moral, model simulasi ini pernah eksis di program pemerintah yaitu pada penataran Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4). Model ini dipelopori oleh Sarene Boocock B. Kegunaan 1. Untuk menghasilkan tindakan sistem terhadap tujuan yang akan dicapai.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 13

2. Untuk membandingkan dampak dari tindakan tersebut apakah sudah sesuai dengan tujuan apa belum. 3. Membetulkan kesalahan-kesalahan yang terjadi sebagai kontrol. C. Prosedur /langkah Kunci utama adalah guru sebagai fasilitator 1. Pertama, adanya penjelasan dari guru, yang ditujukan pada siswa, tentang permasalahan yang akan disimulasikan. 2. Kedua, adanya pengawasan dari guru karena yang memerlukan skenario simulasi adalah guru sebagai fasilitator. 3. Ketiga, adanya pelatihan dari guru, oleh karena itu pengarahan dari guru harus jelas dan lengkap sehingga tidak terjadi berulang-ulang melakukan kesalahan 4. Keempat, diadakan diskusi, hal ini perlu dilakukan pada waktu simulasi berakhir. Dalam diskusi biasanya yang dibicarakan adalah hasil temuan yang diperoleh, kelayakan simulasi dan kendala-kendala apa serta upaya apa untuk memperbaikinya. 5. Dengan demikian langkah-langkah simulasi secara singkat adalah 1) Orientasi, 2) partisipasi, 3) Simulasi, 4) Diskusi D. Aplikasi Simulasi PKn banyak manfaatnya bagi siswa agar bisa berpikir semakin kritis dan bisa mengambil keputusan melalui simulasi tersebut sesuai dengan isi hatinya dan lebih bisa menghayati dalam kehidupannya. Model II Contoh 1 Kelas V Semester I Standar Kompetensi
1 Memahami pentingnya keutuhan negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) 1.1 1.2

Kompetensi Dasar
Mendeskripsikan negara Kesatuan Republik Indonesia Menjelaskan pentingnya keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia

Di bawah ini contoh model pembelajaran simulasi sosial untuk kelas V dengan tema NKRI. NKRI perlu ditanamkan pada anak SD karena merupakan pengamalan nilai-nilai Pancasila, yaitu unsur persatuan dan

5-14 Unit 5

kesatuan sehingga bila disimulasikan konsep tersebut lebih dipahami oleh anak. Langkah-langkah: 1. Pertama, guru menjelaskan tentang gangguan NKRI yang ada di Aceh dan menjelaskan skenario. Contoh bersimulasi dengan P4 dan cara-cara yang harus dilakukan dalam simulasi. 2. Kedua, Guru mengawasi jalanya simulasi. 3. Ketiga, Guru melatih cara bersimulasi yang hampir sama dengan cara P4 dengan model kartu yang berisi lembaran pernyataan yang berisi tentang NKRI. 4. Keempat, Setelah simulasi berjalan didiskusikan dan guru menjelaskan. Saat simulasi berjalan guru bisa melihat sejauh mana murid bisa memahami. Dengan demikian ada empat langkah yang harus dijalankan dalam model pembelajaran simulasi sosial. Pertama, guru menyajikan topik dan konsep-konsep yang akan disajikan dan dilanjutkan dengan aturan main simulasi tentang gambaran umum simulasi. Kedua, guru menyusun skenario sampai ditemukan skor penilaian, tujuan bermain peran, dll. Ketiga, pelaksanaan dari simulasi itu sendiri. Siswa sebagai peserta simulasi dan guru sebagai fasilitator. Empat, diskusi tentang penjelasan yang ada diatas dengan dialog bebas. Sehingga guru bisa menanamkan nilai sikap moral tentang NKRI kepada siswa setelah mensimulasikan situasi dan kondisi NKRI di Aceh. Cara pembelajaran ini bisa diterapkan di kelas mana saja sesuai dengan kondisi yang ada, sebagai contoh di bawah ini guru dan siswa sedang berperan aktif melakukan simulasi cara mengatasi gangguan NKRI di republik ini.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 15

Gambar 3.3 Guru Sedang mengadakan simulasi untuk mencari solusi Tentang adanya Gangguan NKRI bersama siswa di kelasnya Silakan anda membuat Contoh lain tentang simulasi sosial Langkah-langkah bisa mengikuti cara diatas disampinganda menyesuaikan kondisi anak dan materi yang akan disampaikan.

Model II contoh ke 2 : Anak diajak untuk Menghargai Keputusan Bersama kelas V semester 2 1. Minggu depan Pramuka SD sumberringin akan mengadakan PERSAMI (Perkemahan Sabtu Minggu). 2. Pembina pramuka menanyakan pada anggota pramuka, dimana persami akan diadakan ? 3. Pembina pramuka memberikan masukan tempat-tempat mana yang bisa dilakukan persami yaitu daerah puncak dan laut. 4. Tahap penentuan ulang akan sikap siswa mana yang bertahan setuju persami diadakan di puncak atau laut dan mana yang tidak setuju. Disinilah guru akan melihat jati diri siswa yang sebenarnya dari nilai-nilai pengetahuan maupun nilai sikapnya kurang bisa mengendalikan diri dan sebaliknya. 5. Setelah itu diadakan diskusi apakah dengan model ini tadi sudah bisa dipahami siswa atau belum. Kelompok I Setuju jika persami diadakan di puncak. Menurut sebagian angota pramuka persami membutuhkan medan yang bagus agar bisa melakukan apa yang telah diajarkan oleh kakak pembina pramukanya tersebut, karena bisa melihat keindahan alam dari atas , ada yang berpendapat bahwa hawa di puncak

5-16 Unit 5

sangat baik bagi kesehatan. Kelompok ini sambil membacakan program kerja selama berkemah. Kelompok II Kelompok yang tidak setuju persami diadakan di puncak. Menurut mereka persami di daerah pantai lebih mengasikkan. Mereka bisa bermain pasir, memancing, dan berenang sambil mengadakan acara persami. Ada juga yang berpendpat jarak sekolah ke pantai lebih dekat daripada ke puncak sehingga tidak menghabiskan biaya yang bayak. Sambil merencanakan kegiatan apa saja yang akan dilaksanakan di sana. Kelompok III Kelompk yang setuju diadakan pramuka yang dekat sekolah saja memilih di kebun raya dengan pertimbangan seperti yang dikemukakan oleh kelompok satu. Pada pertemuan yang kedua siswa sudah mulai bisa memahami tentang pelajaran yang diberikan oleh guru. Begitu seterusnya hingga terjadi keputusan dan siswa mau mengakui kekalahanya karena dari hasil yang diperoleh banyak yang memilih berkemah ke kebun raya dari pada ke pantai. Dengan adanya masalah diatas guru memberikan pemahaman yang baik bahwa Guru menegaskan bahwa ini cocok untuk PKn. dengan hal demikian ini guru bisa menilai sikap moral anak

Silakan anda membuat contoh model pembelajaran lain yang Sesuai dengan situasi dan kondisi siswa maupun materi yang akan disampaikan.

Cara Pembelajaran Telaah Yurisprodensi

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 17

Guru sebagai fasilitator sedang mengadakan simulasi untuk menentukan lokasi kegiatan pramuka Penentuan lokasi masih menjadi pro dan kontra.

Buatlah contoh lain lagi tentang simulasi sosial. dengan permasalahan yang terkait dengan materi KTSP!
3. Model III Contoh 1 : Telaah Yurisprodensi Inquiri Model pembelajaran telaah yurisprodensi inquiry ini berdasarkan dengan adanya pemahaman masyarakat bahwa masing-masing individu karakternya tidak sama sehingga nilai-nilai sosialnya saling berkonfrontasi satu sama lain. Oleh karena itu, dibutuhkan warga negara yang bisa berbicara dengan baik. Warga negara yang demikian hendaknya dihasilkan dulu oleh pendidikan Indonesia. Hal tersebut bisa terjadi sehingga setiap ada konflik sosial bisa teratasi dengan baik yaitu dengan teori-teori sosial atau teori konflik seperti Robert Marthon. Model ini bermanfaat banyak untuk membiasakan siswa bepikir sistematis dalam menghadapi masalah sosial atau kasus, oleh karena itu model simulasi ini sangat cocok untuk mengatasinya. Model pembelajaran ini sangat penting untuk mengatur sikap anak yang baik dalam mengahadapi masalah yang selalu muncul. Argumentasi-argumentasi yang logis relevan dan solid model ini melatih siswa untuk menghargai orang lain walaupun bertentangan pendapat atau dia harus mau mengakui kelebihan orang lain. A. Orientasi model Model telaah yurisprodensi adalah model pembelajaran untuk membantu siswa agar mampu berpikir secara sistematis tentang asal-usul di masyarakat/ khususnya dilingkungan pendidikan. Pelopornya adalah Donald Oliver 5-18 Unit 5

B. Kegunaan Manfaatnya untuk melatih agar siswa peka terhadap permasalahanpermasalahan sosial, sehingga bisa mengambil sikap terhadap permaslahan yang dihadapai. Di samping itu model ini juga bermanfaat untuk melatih siswa agar dapat menerima dan menghargai sikap terhadap orang lain walaupun bertentangan dengan dirinya. C. Prosedur /langkah-langkahnya 1. Berorientasi pada kasus yang akan dipecahkan dengan demikian guru menjelaskan pada siswa apa yang akan diperdebatkan. 2. Siswa mensimulasi pada fakta maksudnya apa saja kira-kira masalah sosial di seputar dunia pendidikan yang perlu diangkat. 3. Siswa diminta untuk berpendapat, bagaimana pendapat siswa seharusnya kebijakan dalam bersikap. Guru menggali sikap siswa yang kontradiksi maksudnya yang menyebabkan terjadinya konflik pendapat itu apa, disini atas bimbingan guru siswa supaya mengajukan argumentasi yang logis dan rasional. 4. Tahap penentuan ulang akan sikap siswa, tetap bertahan dengan pendapatnya atau berubah mengikuti lawan debatnya, sehingga akan terjadi perubahan sikap atas kesadaran sendiri tanpa paksaan. 5. Diskusi, apakah argumentasi tersebut terlepas atau tidak untuk menguji asumsi tentang fakta definisi dan konsekuensinya sebagai contoh dari model telaah yurisprodensi adalah kelas VI standar kompetensi memahami perundang-undangan pusat dan daerah. Kasus penerapan UU tentang standar nilai lulus diatas nilai 5. Contoh kelas 5 semester II dengan standar kompetensi “Menghargai keputusan bersama”. Kasus pendidikan tentang kelulusan UAN syarat lulus tidak boleh ada nilai 5 walaupun mata pelajaran lainnya 9 dan 10 jika ada satu mata pelajaran bernilai 5 maka akan tidak lulus maka terjadilah pro dan kontra. Ada kelompok diskusi yang setuju tidak lulus dengan nilai 5 tetapi ada kelompok diskusi yang setuju jika nilai 5 tidak diluluskan. Langkahlangkah simulasi yurisprodensi inqury sebagai berikut. Kesimpulan yang diperoleh dari model pembelajaran telaah Yurisprodensi inquiry adalah guru bisa menanamkan sikap moral mengenai memahami peraturan UU tingkat pusat atau daerah.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 19

Contoh Model Simulasi Sosial Kelas V Semester 2 dengan Standar Kompetensi Menghargai Keputusan Bersama, dengan Kasus Kontradiksi Kelulusan UAN Standar Kompetensi Kompetensi Dasar 3. Mahami kebebasan 3.1 Mendeskripsikan pengertian berorganisasi organisasi 3.2 Menyebutkan contoh organisasi di lingkungan sekolah dan masyarakat 3.3 Menampilkan peran serta dalam memilih organisasi di sekolah 4. Menghargai 4.1 Mengenal bentuk-bentuk keputusan keputusan bersama bersama 4.2 Memenuhi bentuk-bentuk keputusan bersama Langkah-langkah: 1. Pertama, guru membacakan kasus pro dan kontra yang ada di koran tentang undang undang pendidikan (kelulusan dalam penilaian UAN). 2. Kedua, mengkaji ulang langkah-langkah tentang kasus yang ada. 3. Ketiga, memberikan pertanyaan kepada siswa tentang permasalahan yang ada serta alasan memilih jawaban setuju atau tidak setuju. 4. Keempat, guru menggali sikap siswa dengan cara dialog dengan guru dan siswa khususnya dengan guru dan kelompok-kelompok yang telah dibentuk. atas bimbingan guru siswa diarahkan untuk mengajukan argumentasi yang logis, valid, rasional dan dialami sehari-hari. 5. Kelima, tahap penentuan ulang akan sikap siswa mana yang bertahan setuju, dan mana yang tidak setuju. Disinilah guru akan melihat jati diri siswa yang sebenarnya dari nilai-nilai pengetahuan maupun nilai sikapnya 6. Keenam, setelah itu diadakan diskusi apakah dengan model ini tadi sudah bisa diserap siswa atau belum. Untuk lebih jelasnya silakan Anda memperhatikan bagan di bawah ini !

5-20 Unit 5

Guru

kelompok setuju suasana kelompok simulasi sosial kelompok pasif kelompok tidak setuju Gambar 5.5

Model ini memudahkan guru dalam mengadakan penilain proses yang menyangkut proses kognitif misalnya bobot argumentasinya. Afektif, sikap moral dalam bersimulasi serta etika dalam bersimulasi. Psikomotor, keterampilan dalam bersimulasi dengan gerakan atau pembicaraan. Langkah selanjutnya adalah pembagian tugas kelompok,tugasnya sama namun peran tidak sama. Ada kelompok yang setuju, kelompok yang pasif dan kelompok yang tidak setuju Kelompok I Setuju jika 5 tidak lulus, walaupun nilai lainnya sembilan dan sepuluh namun kalau 5 tidak lulus siswa bermacam-macam alasannya biar belajarnya ditingkatkan, sehingga semua mata pelajaran dikuasai, kebetulan kakak kelasnya ikut ujian dan belum tentu lulus, alasan lain karena ada teman yang tidak disukai sedang ikut ujian sehingga senang jika musuhnya tidak lulus. Kelompok II Masih binggung karena merasa semua ada benarnya dan ada salahnya jadi tidak berani memilih, akhirnya kelompok ini mengikuti suara terbanyak dengan ikhlas karena semua argumentasi kelompok baik dan benar. Jadi mana saja yang jadi putusan mengikuti saja. Kelompok III Kelompok yang tidak setuju jika tidak diluluskan karena tidak menghargai jerih payah temannya yang sudah belajar sehingga bisa mendapatkan 9 atau 10, tapi diluluskan, alasan lain kakaknya sedang ikut ujian dan khawatir kalau

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 21

tidak lulus, dan masih banyak lagi alasan lain. Jadi kelompok ini menyetujui pendapat orang yang lemah. Begitu seterusnya hingga terjadi keputusan dan siswa mau mengakui kekalahanya, jadi Undang-undang pendidikan bisa mengundang pro dan kontra dengan teman tidak ada kaitannya dengan masalah ini. Dengan adanya masalah di atas guru memberikan pemahaman yang baik dan guru menegaskan bahwa simulai ini cocok untuk PKn. Dengan hal ini guru bisa menilai sikap moral dari segi kognitif, afektif dan psikomotoriknya. Keuntungannya simulasi ini bisa melatih siswa berfikir kritis, rasional, belajar berorganisasi, mau mengakui kelebihan orang lain jika ternyata dirinya kalah, dan mau menghargai orang lain walaupun dirinya yang menang. Simulasi seperti ini perlu dikembangkan untuk menuju warga negara yang baik.

Gambar 5.6 Para Siswa Sedang Merayakan Kelulusan Setelah Ujian Akhir Nasional (UAN ) Merupakan Hasil Telaah Yurisprodensi dengan Bermain Opera

4. Model pembelajaran dengan Pendekatan Proses Dalam pendekatan ini guru menciptakan kegiatan pembelajaran yang bervariasi sedemikian sehingga siswa terlibat secara aktif dalam berbagai pengalaman. Atas bimbingan guru siswa diminta untuk merencanakan, melaksanakan, dan menilai sendiri suatu kegiatan. Siswa melakukan kegiatan percobaan, pengamatan, pengukuran, perhitungan, dan membuat kesimpulan kesimpulan sendiri. Semua kegiatan tersebut diawali dari yang sederhana, selanjutnya diikuti dengan proses yang lebih kompleks dan makin sulit.

5-22 Unit 5

Model 4 contoh 1 : S S S S S S

G
S S S

M

S

S

Gambar ini menunjukkan suasana model pembelajaran dengan pendekatan proses Dalam pendekatan keterampilan proses ini, siswa tidak hanya belajar dari guru, tetapi juga dari dan dengan temannya, maupun sumber lain di luar sekolah. Kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan oleh siswa dalarn pembelajaran yang menggunakan pendekatan ini antara lain: (1) mengamati, mengklasifikasikan, serta mengenal dan merumuskan masalah yang muncul; (2) mengumpulkan, menganalisis dan menafsirkan data, dan (3) meramalkan gejala yang mungkin akan terjadi. Dengan adanya kegiatan-kegiatan seperti itu, siswa berlatih diri untuk berfikir kreatif, meningkatkan ketrampilan berfikir, bersifat terbuka, percaya diri dan sebagainya. Di samping beberapa kebaikan tersebut, pendekatan ketrampilan proses juga ada dampak negatifnya, antara lain: memerlukan banyak waktu, memerlukan fasilitas yang cukup baik dan lengkap, Kegiatan siswa yang sekian banyak itu bagaimana penilaiannya? Penilaian tidak hanya dilakukan secara tertulis, tetapi juga secara lisan dan yang dinilai bukan hanya pengetahuaannya tetapi juga keterampilannya. Dalam kenyataannya, sering terjadi kekeliruan dalam pembelajaran dengan pendekatan keterampilan proses. Karena yang diutamakan hasil maka proses belajar kurang diperhatikan, dan sebaliknya, karena yang diutamakan proses maka hasil diabaikan. Seharusnya, hasil dan proses dalam kegiatan pembelajaran mempunyai kedudukan yang sama kuat, guru tidak dapat memperlakukannya berat sebelah, tetapi harus seimbang.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 23

Kelas VI semester 1 Standar Kompetensi
1. Menghargai nilai-nilai juang dalam proses perumusan pancasila sebagai dasar negara.

Kompetensi Dasar
1.1 Mendeskripsikan nilai-nilai juang dalam proses perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara 1.2 Menceritakan secara singkat nilai kebersamaan dalam proses perumusan Pancasila sebagai dasar negara 1.3 Meneladani nilai-nilai juang para tokoh yang berperan dalam proses perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara dalam kehidupan sehari-hari

Setelah Anda mengetahui model-model pembelajaran PKn di SD silakan Anda menganalisis pengembangan materi metode, media dan penilaian dalam pembelajaran kurikulum 2006 (KTSP). Hasil analisi tersebut dapat anda gunakan untuk menyusun RPP, skenario dan simulasi pembelajaran. Dengan adanya analisi ini akan mempermudah langkah anda untuk mewujuadkan RPP dalam KTSP. Contoh lain: Peringatan hari lahirnya Pancasila yang baru saja di peringati, setelah hilang beberapa waktu

Gambar 5.7 Peringatan Hari Lahirnya Pancasila, 1 Juni 1945

Setelah memahami Unit 5 ini marilah kita menganalisis kurikulum PKn pada Subunit 2. di bawah ini! 5-24 Unit 5

Selanjutnya kembangkan sesuai dengan situasi dan kondisi di sekolah Anda.

Soal Latihan
1. Silakan Anda membuat skenario bermain peran dengan topik yang Anda pilihkan dari materi SD kelas empat. 2. Membuat model pembelajaran simulasi telaah yurisprodensi inqury dengan standar kompetensi. Anda pilihkan dari materi SD kelas lima 3. Silakan Anda menyusun model pendekatan proses untuk kelas enam 4. Jelaskan apa kelebihan dari bermain peran! 5. Jelaskan pula kekurangan dari bermain peran!

Rambu-rambu jawaban
1. 2. 3. 4. Pelajari kembali langkah-langkah bermain peran! Baca sekali lagi model yurisprodensi inquiry Perhatikan model proses sebagaimana yang telah dijelaskan di atas! Salah satu kelebihan bermain peran adalah siswa menjadi berani, dan bisa menjiwai perasaan orang lain, sehingga siswa menjadi sadar bahwa di luar dirinya ada berbagai perbedaan yang dialami orang lain 5. Kekurangan bermain peran adalah tidak semua siswa mampu memerankan peran yang harus dilakukan. Bahka tidak sedikit siswa yang tidak bersedia karena malu-malu. .

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 25

Rangkuman Bermain peran terdiri dari beberapa langkah, yaitu pemanasan, pemilihan partisipan, penyiapan pengamat, menata panggung, main peran, diskusi, serta kesimpulan. Namun kalau untuk di kelas tidak harus menata panggung. Prose bermain peran dapat memberikan contoh perilaku siswa untuk menggali perasaan, mengembangkan ketrampilan, memperoleh inspirasi, dan mendalami mata pelajaran. Sedangkan bermain peran simulasi bisa merangsang berbagai bentuk belajar seperti kerjasama, impati, sistem sosial, dan pengambilan keputusan. Prosedur bermain peran terdiri dari : pemanasan, memainkan peran, menyiapkan panggung, memilih peran, diskusi dan evaluasi, berbagi pengalaman dan kesimpulan. Prosedur pembelajaran telaah yurisprodensi inqury terdiri dari beberapa langkah yaitu orientasi kasus, pengambilan posisi sikap, mengidentifikasi isu, memperjelas ulang dan meperkuat sikap, menguji asumsi.

5-26 Unit 5

Tes Formatif
1. Susunlah skenario pembelajaran bermain peran dengan langkah-langkah mengikuti aturan yang ada. Pilih salah satu tema yang ada di kelas lima. 2. Kembangkan model pembelajaran simulasi yuridis inqury dengan memilih salah satu materi di kelas empat. 3. Kembangkan model pembelajaran simulasi sosial dengan materi pilih salah satu di kelas lima 4. Susunlah model pembelajaran pendekatan proses dengan salah satu materi di kelas enam 5. Susunlah skenario bermain peran dengan materi menghargai jasa perumus nilai Pancasila.

Umpan Balik
Setelah mengerjakan soal formatif 2, bandingkanlah jawaban anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Jika dapat menjawab dengan benar minimal 80% pertanyaan dalam tes tersebut, maka anda dinyatakan berhasil dengan baik. Selamat untuk anda silakan untuk mempelajari Subunit berikutnya. Sebaliknya, jika jawaban yang benar kurang dari 80% silahkan pelajari kembali pelajaran yang ada pada Subunit sebelumya terutama bagian-bagian yang belum anda kuasai dengan baik.

Tindak Lanjut
Untuk memudahkan anda dalam mempelajari bahasan ini lakukanlah langkah berikut. a. Baca dan pahamilah uraian materi yang ada dalam topik bacaan-bacaan yang dianjurkan b. Buatlah rangkuman materi bahasan dari sejumlah topik bacaan yang dianjurkan, catatlah konsep-konsep utama dan kata-kata kunci yang ada dalam bacaan tersebut. c. Kerjakan soal-soal latihan yang disediakan. Perhatikan bahwa petunjuk jawaban latihan hanya digunakan sebagai rambu-rambu dalam menjawab soal, selanjutnya jabarkan jawaban anda sesuai dengan uraian materi yang ada dalam topik yang dianjurkan.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 27

d.

Bila anda telah menjawab seluruh soal latihan sesuai dengan soal latihan sesai dengan bacaan tersebut silahkan lanjutkan ke bab berikutnya. Selanjutnya marilah kita memahami Subunit 2 di bawah ini.

5-28 Unit 5

Subunit 2 Analisis Kurikulum PKn SD
Pengantar

S

ubunit 2 ini membahas tentang analisis pengembangan kurikulum PKn SD. Analisis yang dimaksudkan disini adalah analisis materi dari muatan kognitif, afektif, dan psikomotor, serta pemilihan metode, media dan alat penilaian yang cocok untuk mencapai tujuan. Apabila Anda sudah menyiapkan semua ini sangat memudahkan Anda dalam menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran. Cara menganalisis pengembangan kurikulum PKn kelas 4, 5, 6 ini tidak jauh berbeda dengan kelas rendah di atas, oleh karena itu unit 4 dan unit 5 ini terkait erat sekali, untuk itu terlebih dahulu silakan, (1) Anda menyiapkan materi PKn yang ada di dalam kurikulum, yaitu standar kompetensi apa yang akan Anda sampaikan pada siswa, (2) kandungan kognitifnya apa, afektifnya apa, dan (3) psikomotornya apa. Setelah itu yang ke (4) Anda memilih metode apa saja yang cocok, pilih yang membuat siswa senang dan selanjutnya (5) media yang Anda gunakan adalah media yang ada di sekolah Anda dan akan lebih baik lagi jika didukung dengan audio visual, atau yang lain, sehingga bisa memudahkan siswa dalam menerima materi dan memudahkan Anda dalam menyampaikan materi. Selanjutnya penilaian, hal ini sangat penting untuk dikembangkan secara utuh dan serius. Perlu Anda ketahui bahwa penilaian PKn sedikit berbeda dari pada yang lain karena aspek sikap tidak bisa ditinggalkan begitu saja seperti sebelumnya. Penilaian yang dimaksud adalah penilaian proses dan penilaian hasil dengan tiga taksonomi Bloom yaitu aspek kognitif, afektif dan psikomotor. Apabila penilaian secara menyeluruh sudah Anda lakukan secara terus menerus, maka label over kognitif secara berangsur-angsur pula akan berubah menjadi alat penilaian yang mampu untuk menjawab berbagai tantangan. Apabila semua ini telah Anda siapkan Anda tinggal memasukkan dalam silabus maupun RPP, Anda tinggal menerapkan akan menggunakan model pembelajaran Apa yang cocok. Dengan demikian Subunit dua ini merupakan implikasi dari unit-unit sebelumnya dan terkait erat sekali. Slanjutnya marilah kita mencermati bagan contoh analisis kurikulum di bawah ini.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 29

Standart kompetensi Kelas IV semester 1 1. Memahami sistem pemerintahan desa dan pemerintahan kecamatan

Kognitif Mengenal perlunya sistem yang ada di desa, kecamatan.

Uraian Afektif Membisakan bersikap sesuai dengan sistem yang berlaku di desa, kecamatan

Keterampilan Mematuhi semua sistem yang ada di desa, kecamatan

Metode

Media

Penilaian

• Ceramah

• Buku

• Tanya jawab • Tes tulis • Tes lisan • Kliping

• Tanya jawab • Kantor desa dan • Pengamatan kecamatan • Simulasi

2. Memahami sistem pemerintahan kabupaten, kota dan propinsi.

Mengenal sistem pemerintahan yang ada di kabupaten, kota dan propinsi

Menyadari adanya dan mematuhi sistem yang ada di kabupaten, kota dan propinsi

Melakukan sistem pemerintahan yang ada di kabupaten, kota dan propinsi dengan baik. Mematuhi atau melakukan dengan tertib aturan yang

• Ceramah

• Buku

• Tanya jawab • Tes tulis • Tes lisan • Kliping • Portofolio

• Tanya jawab • Koran • Karya wisata • Televisi • Sosio drama • Kantor desa dan kecamatan

Kelas IV semester 2 1. Mengenal pemerintahan tingkat pusat

Mengenal lembagalembaga tertinggi negara

Menyadari adanya peraturan yang diatur oleh system pusat

• Ceramah • Diskusi

• Buku • Televisi

• Tanya jawab • Tes tulis • Tes lisan • Kliping

• Tanya jawab • Koran

Standart kompetensi

Kognitif yang ada di Indonesia

Uraian Afektif

Keterampilan dilakukan oleh pusat.

Metode

Media

Penilaian • Portofolio

2. Menunjukkan sikap terhadap globalisasi di lingkungannya.

Mengenal perlunya kemauan untuk menyesuaikan diri dengan era globalisasi

Membiasakan diri bersikap menyesuaikan dengan globalisasi

Memanfaatkan teknologi modern dalam era globalisasi.

• Ceramah

• Buku

• Tanya jawab • Tes tulis • Kliping • Sikap berteknologi

• Tanya jawab • Koran • Laboratorium • Televisi • Pemain peran • Komputer • Internet

Kelas V semester 1 1.Memahami pentingnya keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI)

Mengetahui perlunya menjaga keutuhan NKRI

Menampilkan sikap perilaku yang mencerminkan sikap pentingnya Negara kesatuan NKRI

Mencegah perpecahan terjadinya NKRI

• Ceramah • Simulasi • Sosio drama/ bermain peran

• Buku • Televisi

• Tanya jawab • Tes tulis • Tes lisan • Kliping • Sikap Nasionalisme

• Tanya jawab • Koran

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5-

31

Standart kompetensi 2. Mematuhi peraturan perundangundangan tingkat pusat dan daerah

Kognitif Mengenal peraturan perundangan yang ada di daerah dan pusat.

Uraian Afektif Ikut berperan dalam mensosialisasikan peraturan perundangan yang ada di daerah dan pusat.

Metode Keterampilan Melakukan • Ceramah dengan disiplin • Tanya jawab undang-undang • Simulasi yang ada di daerah dan pusat.

Media • Buku • Koran • Televisi • Video

Penilaian • Tanya jawab • Tes tulis • Tes lisan • Kliping • Sikap Nasionalisme

Kelas V semester 2 1.Memahami kebebasan berorganisasi

Mengetahui pentingnya berorganisasi

Menghargai kebebasan berorganisasi

Ikut aktif dalam • Ceramah • Buku organisasi yang • Tanya jawab • Organisasi ada di sekolah • Simulasi di sekolah • Bermain peran

• Tanya jawab • Tes tulis • Tes lisan • Sikap aktif berorganisasi

2. Menghargai keputusan bersama

Mengetahui perlunya hasil keputusan musyawarah

Menampilkan sikap/perilaku terhadap kekalahan

Aktif mengikuti • Ceramah • Buku pemilihan ketua • Tanya jawab • Kaset kelas. • Simulasi • Gambar

• Tanya jawab • Tes tulis • Tes lisan • Sikap

5-32 Unit 5

Standart kompetensi

Kognitif

Uraian Afektif

Keterampilan

Metode

Media

Penilaian

Kelas VI semester 1 1. Menghargai nilainilai juang dalam proses perumusan pancasila sebagai dasar Negara

Mengetahui sejarah perumusan pancasila sebagai dasar Negara

Mengenang jasa pahlawan yang ikut dalam perumusan pancasila sebagai dasar Negara

Mengamalkan nilai pancasila hasil perjuangan para pahlawan terdahulu.

• Ceramah • Simulasi • Bermain peran

• Buku • TV • Tape recorder • Video

• Tanya jawab • Tes tulis • Tes lisan • Kliping • Sikap

• Tanya jawab • Koran

2. Memahami system pemerintahan Republik Indonesia

Mengetahui sistem pemerintahan Rep. Indonesia sesuai dengan UUD 45 hasil Amandemen

Menyadari pentingnya amandemen

Melakukan • Ceramah • Buku perubahan UUD • Tanya jawab • Koran 45 dalam • Simulasi • Televisi system pemerintahan

• Tanya jawab • Tes tulis • Tes lisan • Kliping

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5-

33

Standart kompetensi

Kognitif

Uraian Afektif

Keterampilan

Metode

Media

Penilaian

Kelas VI semester 2 1. Memahami peran Indonesia dalam lingkungan negara asia tenggara

Mengenal perlunya ikut berperan dalam lingkungan Asia Tenggara

Membisaakan diri untuk menyadari adanya kerjasama antar Negara di asia tenggara

Memanfaatkan kesempatan hasil hubungan dengan Negaranegara di Asia Tenggara

• Ceramah • Bermain peran • Diskusi

• Buku • Televisi

• Tanya jawab • Tes tulis • Tes lisan • Kliping

• Tanya jawab • Koran

2. Memahami peran politik luar negeri Indonesia dalam era globalisasi

Mengetahui perlunya politik luar negeri Indonesia dalam era globalisasi

Menyadari pentingnya politik luar negeri Indonesia

Ikut berperan • Buku • Ceramah aktif dalam • Tanya jawab • Koran kegiatan politik • Televisi luar negeri Indonesia

• Tanya jawab • Tes tulis • Tes lisan • Kliping

5-34 Unit 5

Soal Latihan
Analisislah kurikulum PKn SD dengan standar kompetensi mengenal pemerintahan tingkat pusat. 1. Cari aspek kognitifnya! 2. Analisis aspek afektifnya! 3. Cari juga aspek Psikomotornya! 4. Cari metode dan media yang Anda anggap lebih tepat! 5. Susun pula aspek penilaiannya!

Rambu-rambu kunci jawaban
Lihat rambu-rambu jawaban pada materi PKn SD tentang analisis kurikulum. 1. Pilih salah satu diantara aspek kognitif yang ada. 2. Di analisis salah satu aspek afektif yang paling banyak manfaatnya. 3. Silakan Anda mencermati salah satu aspek psikomotornya. 4. Tentukan metode yang relevan dan media yang tepat. 5. Ikuti masing-masing jenjang penilaian menurut Bloom.

Rangkuman
Model pembelajaran menurut Sokrates menggunakan enam langkah yaitu orientasi terhadap kasus, mengidentifikasi isu, pengambilan posisi atau sikap, penggalian argumentasi, memperjelas, menguji asumsi tentang fakta dan konsekuensi. Model ini cocok untuk pembelajaran menanamkan sikap, nilai moral dan norma. Sedangkan pembelajaran yuris prodensi terdiri dari enam langkah yaitu orientasi terhadap kasus, memperjelas ulang, menguji asumsi tentang fakta dan konsekuen, mengidentifikasi isu. Ini semua bisa untuk memecahkan masalah yang berkaitan dengan PKn di SD

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 35

Tes Formatif 2
1. Analisislah standar kompetensi tentang system perundang-undangan tingkay pusat dan daerah ditinjau dari aspek kognitifnya! 2. Bagaimana aspek afektifnya? 3. Bagaimana pula aspek psikomotornya?. 4. Analisislah standar kompetensi memahami kebebasan berorganisasi ditinjau dari metode yang digunakan. 5. Media dianggap bisa menukungnya. 6. Alat penilaian yang bisa untuk mengukur semuanya.. 7. Analisislah standar kompetensi tentang menghargai keputusan bersama ditinjau dari aspek kognitif 8. Aspek afektif, 9. Aspek psikomotor. 10. Model pembelajaran apa yang paling cocok untuk digunakan?

Umpan Balik Setelah mengerjakan soal formatif, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Jika dapat menjawab dengan benar minimal 80 persen pertanyaan dalam tes tersebut, maka anda dinyatakan berhasil dengan baik. Selamat untuk anda silakan untuk mempelajari Subunit berikutnya. Sebaliknya, jika jawaban yang benar kurang dari 80 persen silahkan pelajari kembali pelajaran yang ada pada Subunit sebelumya terutama bagian-bagian yang belum anda kuasai dengan baik.

5-36 Unit 5

Tindak Lanjut Untuk memudahkan anda dalam mempelajari bahasan ini lakukanlah langkah berikut. 1. Baca dan pahamilah uraian materi yang ada dalam topik bacaan-bacaan yang dianjurkan 2. Buatlah rangkuman materi bahasan dari sejumlah topik bacaan yang dianjurkan, catatlah konsep-konsep utama dan kata-kata kunci yang ada dalam bacaan tersebut. 3. Kerjakan soal-soal latihan yang disediakan. Perhatikan bahwa petunjuk jawaban latihan hanya digunakan sebagai rambu-rambu dalam menjawab soal, selanjutnya jabarkan jawaban anda sesuai dengan uraian materi yang ada dalam topik yang dianjurkan. 4. Bila anda telah menjawab seluruh soal latihan sesuai dengan soal latihan sesuai dengan bacaan tersebut silahkan lanjutkan ke bab berikutnya.

Kunci jawaban Subunit 1 1. Baca buku unit 5 2. Perhatikan cara menyusun model 3. Upayakan tidak over laping 4. Hasilnya Anda diskusikan dengan teman untuk mendapatkan keyakinan 5. Perhatikan cara penyusunan skenario sesuai dengan langkah-langkah yang ada. Kunci jawaban Subunit 2 1. Aspek mengenal peraturan perundangan yang ada di daerah dan pusat 2. Ikut berperan dalam mensosialisasikan peraturan perundangan yang ada di daerah dan pusat 3. Melakukan dengan disipli undang-undang yang ada di daerah dan pusat 4. Metode ceramah, tanya jawab, simulasi, bermain peran 5. Media gambar, Video, Audio 6. Penilaian proses, hasil yang mengandung tiga taksonomi Bloom 7. Mengetahui perlunya hasil keputusan dari musyawarah bersama 8. Menampilkan sikap dan perilaku dari hasil kekalahannya. 9. Menunjukkan sikap aktif dalam proses pemilihan ketua kelas. Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 37

10. Model pembelajaran pendekatan proses, sehingga semua menunjukkan perilaku aktif dalam pemilihan ketua kelas. Bisa juga dengan model pembelajaran bermain peran.

5-38 Unit 5

Daftar Pustaka
Wahab, Aziz dan Udin. 2005. Pendidikan Pancasila dan kewarganegaraan (PPKn). Penerbit: Universitas terbuka Pusat Penelitian Pendidikan Lembaga Penelitian Universitas Negeri Malang. 20003. Laporan Penelitian Pengembangan Model-Model Pembelajaran terpadu untuk PPKn SD. Penerbit: Departemen Pendidikan Nasional Dirtektorat Jenderal Pendidikan dasar dan menengah Direktorat TK dan SD. Sukmaningadji, Sandra dkk. 20006. Panduyan Belajar Mahasiswa: Mata Kuliah Kapita Slekta Pembelajaran di Sekolah Dasar. Penerbit: Departemen Pendidikan Nasional. Corey dalam Nurani, Yuliani. 2003. Strategi Pembelajaran. Pusat Penerbitan Universitas Terbuka Sagala, Syaiful. 2006. Konsep dan Makna Pembelajaran. Penerbit: Alfabeta

Pendidikan Kewarganegaraan SD 5- 39

Glosarium
Deduktif = Model pembelajaran yang diawali dari beberapa contoh kemudian mengambil kesimpulan (dari umum ke khusus) Induktif = Model pembelajaran yang diawali dari beberapa contoh kemudian mengambil kesimpulan (dari khusus ke umum) Ekspositori = Pembelajaran yang satu arah, yaitu guru aktif siswa pasif Bermain peran = Pembelajaran yang bertujuan untuk mengukur penjiwaan peran orang lain sehingga siswa menyadari bahwa ada perbedaan yang terdapat di luar dirinya Simulasi Yurisdiktif enqury = Pembelajaran yang mendasarkan pada pemahaman bahwa setiap orang berbeda pandangan satu sama lain yang bermanfaat untuk melatih siswa agar peka terhadap permasalahan sosial dan pengambilan sikap terhadap permasalahan tersebut.

5-40 Unit 5

Unit 6
PENYUSUNAN SILABUS DAN RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN, SERTA PENGAPLIKASIAN KETERAMPILAN DASAR BELAJAR MENGAJAR DALAM PEMBELAJARAN PKn SD
Ruminiati PENDAHULUAN
ada Unit 6 ini Anda diajak menyusun contoh silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) PKn, sesuai dengan kurikulum 2006. Data di lapangan menunjukkan bahwa sebagian besar SD masih belum melaksanakan kurikulum 2006, sehingga tujuan dari Unit 6 ini untuk membantu Anda dalam mensosialisasikan kurikulum baru KTSP. Unit 6 ini berkaitan erat dengan unit-unit sebelumnya, karena sebagai muara dari unit-unit sebelumnya. Unit ini terdiri dari dua Subunit yaitu: Subunit 1. membuat contoh silabus dan RPP PKn SD yang bermanfaat bagi mahasiswa atau guru yang dalam persiapan menyusun RPP. Tentu contoh ini bukan barang baku, tetapi dapat Anda kembangkan sesuai dengan lingkungan sekolah Anda masing-masing. Subunit 2. menindaklanjuti Subunit 1 yaitu menerapkan delapan ketrapilan dasar mengajar yang bermanfaat untuk membantu Anda dalam melaksanakan praktek di lapangan. Tujuan lainnya adalah untuk dapat membantu Anda dalam menjalankan tugas sebagai guru agar lebih baik lagi. Unit ini juga disertai dengan delapan

P

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-1

keterampilan dasar mengajar serta lembar observasi dari delapan keterampilan dasar mengajar. Setelah mempelajari buku ini, diharapkan Anda dapat : 1. Menyusun silabus dan RPP PKn sesuai dengan kurikulum 2006 2. Menerapkan delapan keterampilan dasar mengajar dengan baik dan benar sehingga pembelajaran dapat menjadi lebih menyenangkan, lebih kreatif dan lebih dinamis. Oleh karena itu, supaya dapat berhasil dengan baik, silahkan Anda : 1. Mencermati buku ini dengan baik 2. Mengikuti TTM dengan aktif dan antusias 3. Diskusikan bersama teman apabila ada yang belum dipahami

6-2 Unit 6

Subunit 1

Menyusun Silabus dan RPP PKn SD Sesuai Kurikulum 2006
Konteks Pendidikan Kebangkitan Islam, Clean and Good Governance, otonomi Daerah, Millenium Goals 2015 (Globalisasi), Demokratisasi, Pembangunan Berkelanjutan, Perkembangan IPTEK serta Ekonomi Berbasis Spiritual, moral dan intelektual

Landasan • spiritual • Filosofis • Sosiologis • Psikologis

Tujuan Pendidikan nasional

Standar Pendidikan Nasional

KURIKULUM NASIONAL

• • • •

Standar Kompetensi SKL SK-KMP SK-MP KD Kurikulum Operasional • KTSP • Silabus • Rencana Pembelajaran

• • • •

Standar Isi Kerangka Dasar Struktur kurikulum Beban Belajar Kalender Pendidikan

KURIKULUM AKTUAL PROSES PEMBELAJARAN

Bagan 6.1. Pengembangan Kurikulum dikutip dari Sagala 2006:

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-3

Perlu Anda ketahui bahwa pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidik (KTSP) dapat dilukiskan dalam bagan Pengembangan kurikulum (terlampir di atas) Dari gambar di atas, nampak bahwa pengembangan kurikulum mencakup beberapa tingkat, yaitu pengembangan kurikulum tingkat nasional, kurikulum tingikat satuan pendidikan (KTSP), silabus, dan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP). Silabus merupakan rencana pembelajaran pada suatu kelompok mata pelajaran dengan tema tertentu, yang mencakup standar kompetensi, kompetensi dasar, materi pembelajaran, indikator, penilaian, alokasi waktu, dan sumber belajar yang dikembangkan oleh setiap satuan pendidikan. Dalam KTSP, Silabus merupakan bagian dari kurikulum tingkat satuan pendidikan, sebagai penjabar standar kompetensi dan kompetensi dasar ke dalam materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi untuk penilaian hasil belajar.

Silabus dan RPP PKn 2006 Berikut adalah contoh silabus untuk PKn kelas 1, 2, 3, SD/MI sesuai kurikulum 2006. Mari kita menyusun bersama dan disesuaikan dengan situasi dan kondisi sekolah Anda masing-masing. Contoh ini sebagai rambu untuk mengawalinya Anda melaksanakan kurikulim 2006, namun bagi yang sudah melaksanakan dapat Anda gunakan sebagai bahan pertimbangan dalam menyusun silabus dan RPP.Selanjutnya marilah kita mencermati.

6-4 Unit 6

Contoh Silabus Kelas 3 Semester 1 Standar Kompetensi Mengamalkan Makna Sumpah Pemuda. Standar Kompetensi Dasar Indikator Kompetensi 1. Mengamalkan 1. Mengenal makna 1. Menjelaskan wilayah makna Sumpah satu nusa, satu bangsa, negara tempat tinggal Pemuda dan satu bahasa (PKn, IPS). 2. Mendiskripsikan karakteristik negara Indonasia (IPS). 3. Menunjukkan lima pulau besar di wilayah Indonesia (IPS). 4. Menjelaskan identitas pribadi (PKn). 5. Menyebutkan 5 macam suku di Indonesia (Mat, IPS). 6. Menjelaskan nama bangsa yang menempati wilayah Indonesia (IPS). 7. Menyanyikan lagu wajib

Materi Standar 1. Wilayah negara tempat tinggal warganegara Indonesia adalah negara Indonesia 2. Negara Indonesia wilayah daratan dan lautan yang terdiri dari banyak pulau mulai dari Sabang sampai Merauke 3. Lima pulau besar di Indonesia, yaitu Pulau Sumatera, Pulau Jawa, Pulau Kalimantan, Pulau Sulawesi, Pulau Irian 4. Identitas pribadi anak, nama, tempat tanggal lahir, tempat tinggal dan seterusnya. 5. Macam-macam suku di Indonesia -

KBM Ceramah Unjuk kerja Tanya jawab Menyanyikan lagu Satu Nusa Satu Bangsa, Padamu Negri dan ikrar Sumpah Pemuda -

Standar penilaian Tes tulis Tes proses/kerja Produk Portopolio

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-5

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Indikator -

Materi Standar Suku Jawa, Suku Makkasar, Suku Madura, Suku Batak, Suku Minahasa Bangsa yang menempati wilayah Indonesia adalah bahasa Indonesia Lagu wajib Satu Nusa Satu Bangsa; Padamu Negri Bahasa daerah yang dipergunakan anak Macam-macam bahasa daerah di Indonesia Bahasa nasional kita bahasa Indonesia Latar belakang terbentuknya nama Indonesia pada nama negara, bangsa, dan bahasa: Indonesia terdiri dari banyak pulau

KBM

Standar penilaian

6.

7.

2. Mengamalkan nilai-nilai Sumpah Pemuda dalam Kehidupan seharihari.

8. Menjelaskan bahasa daerah yang digunakan dalam berkomonikasi (Bahasa Daerah). 9. Menyebutkan bahasa nasional yang dipakai di Indonesia (Bahasa Indonesia). 10. Menjelaskan latar belakang terbentuknya nama Indonesia sebagai nama Negara (IPS). 11. Menjelaskan latar

8. 9. 10. 11.

- Ceramah - Tanya jawab

6-6 Unit 6

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Indikator belakang terbentuknya nama Indonesia sebagai nama negara, nama bangsa, nama bahasa nama tanah air dan nama lagu kebangsaan (IPS) Menjelaskan terjadinya hari Sumpah Pemuda (IPS, PKN) Menjelaskan tujuan konggres Sumpah Pemuda (IPS, PKn) Menyebutkan dua keputusan hasil konggres Sumpah Pemuda (PKn) Menyebutkan 2 hasil keputusan Sumpah Pemuda II (Mat) Mendeskripsikan isi dan ikrar Sumpah Pemuda (IPS, PKn) Menjelaskan pengertian persatuan dan kesatuan (IPS) Menjelaskan keuntungan

Materi Standar Indonesia terdiri dari banyak suku Indonesia mempunyai bahasa daerah yang berbeda-beda 12. Konggers pemuda II pada tanggal 28 oktober 1982 13. Tujuan kongges pemuda: Mempersatukan pemuda-pemudi dan ingin mencapai kemerdekaan 14. Dua keputusan dalam Konggres Pemuda yaitu Lagu Indonesia Raya dan Ikrar Sumpah Pemuda 15. Lagu Indonesia Raya 16. Bunyi ikrar pemuda 17. Persatuan dan kesatuan adalah keinginan

KBM

Standar penilaian

12.

13.

14.

15.

16.

17.

18.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-7

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Indikator bila NKRI bersatu (PKn, IPS) Menjelaskan kerugian bila kita tidak bersatu (PKn, IPS) Memberi contoh perbuatan yang mencerminkan nilai-nilai Sumpah Pemuda. (PKn, IPS) Memberi contoh perbuatan yang tidak mencerminkan nilai-nilai Sumpah Pemuda (PKn , IPS) Mau menjunjung tinggi nilai-nilai persatuan dan kesatuan (PKn) Mau menghargai budaya orang lain yang berbeda. (PKn, IPS, Kesenian)

Materi Standar menjadi satu wadah untuk mencapai tujuan 18. Keuntungan bersatu: akan lebih kuat, banyak manfaat 19. Kerugian tidak bersatu: Semakin lemah tak berdaya, tidak ada kerukunan 20. Perbuatan yang mencerminkan nilainilai Sumpah Pemuda: mau bermusyawarah, cinta tanah air dan bangsa, rukun antar sesama, rela berkorban demi nusa dan bangsa 21. Perbuatan yang tidak mencerminkan Sumpah Pemuda - Acuh tak acuh terhadap masalah bersama - Tidak perduli terhadap negara

KBM

Standar penilaian

19.

20.

21.

22.

23.

6-8 Unit 6

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Indikator -

Materi Standar Menghina suku lain Tidak mau membantu saudara yang tertimpa bencana 22. Menjunjung tinggi nilai-nilai persatuan dan kesatuan dengan cara: gotong royong, tolong menolong, dan turut serta menjaga keamanan dan lingkungan 23. Ragam budaya Indonesia meliputi: Rumah, pakaian, bahasa, kesenian, makanan, dan lain-lain

KBM

Standar penilaian

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-9

Selanjutnya marilah kita menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran dengan Model Webbed Contoh Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Kelas 3 Semester 1 Standar Kompetensi: Makna Sumpah Pemuda

Tema-tema IPS

Tema-tema B.Ind / Daerah

Tema-tema Sumpah Pemuda Kelas 3/1

Tema-tema Matematika

Tema-tema kesenian

Bagan 6.2. Tema-tema dalam masing-masing matapelajaran sudah dijabarkan dalam indikator dari RPP di bawah ini.

6-10 Unit 6

Mata Pelajaran Jenjang Satuan Pendidikan Kelas/Semester Pertemuan ke Alokasi Waktu Standar Kompetensi Kompetensi Dasar Tahap Perencanaan/Indikator dipilih sesuai dengan tematema.

Contoh Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Kelas 3 Semester 1 : Pendidikan Kewarganegaraan : Sekolah Dasar : III /I : 1-6 : 12 x 35 menit (1 x pertemuan) : Mengamalkan makna Sumpah Pemuda : - Mengenal makna satu nusa, satu bangsa, dan satu bahasa - Mengamalkan nilai-nilai Sumpah Pemuda dalam kehidupan sehari-hari : 1. Menjelaskan wilayah negara tempat tinggal (PKn , IPS) 2. Mendiskipsikan karakteristik negara Indonasia. (IPS) 3. Menunjukkan lima pulau besar di wilayah Indonesia (IPS) 4. Menjelaskan identitas pribadi (PKn) 5. Menyebutkan lima macam suku di Indonesia (Mat IPS,) 6. Menjelaskan nama bangsa yang menempati wilayah Indonesia (IPS) 7. Menjelaskan bahasa daerah yang digunakan dalam berkomonikasi (Bahasa Daerah) 8. Menyebutkan bahasa nasional yang dipakai di Indonesia (Bahasa Indonesia) 9. Menjelaskan latar belakang terbentuknya nama Indonesia sebagai nama Negara (IPS) 10. Menjelaskan latar belakang terbentuknya nama Indonesia sebagai nama negara, nama bangsa, nama bahasa, nama tanah air, dan nama lagu kebangsaan (IPS) 11. Menjelaskan terjadinya hari Sumpah Pemuda (IPS, PKN) 12. Menjelaskan tujuan konggres Sumpah Pemuda (IPS, PKn) 13. Menyebutkan 2 keputusan hasil konggres Sumpah Pemuda (PKn) 14. Menyebutkan 2 hasil keputusan Sumpah Pemuda II (Mat)

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-11

15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23.

Mendeskripsikan isi dan ikrar Sumpah Pemuda (IPS, PKn) Menjelaskan pengertian persatuan dan kesatuan (IPS) Menjelaskan keuntungan bila NKRI bersatu (PKn, IPS) Menjelaskan kerugian bila kita tidak bersatu (PKn, IPS) Memberi contoh perbuatan yang mencerminkan nilai-nilai Sumpah Pemuda. (PKn ,IPS) Memberi contoh perbuatan yang tidak mencerminkan nilai-nilai Sumpah Pemuda (PKn , IPS) Mau menjunjung tinggi nilai-nilai persatuan dan kesatuan (PKn) Mau menghargai budaya orang lain yang berbeda. (PKn, IPS, Kesenian) Menyanyikan lagu wajib

Langkah-langkah Pelaksanaan/ Tujuan Pembelajaran, setelah mempelajari materi ini siswa dapat:

Melalui ceramah dan tanya jawab dan penugasan tentang wilayah Indonesia siswa dapat: 1. Menjelaskan wilayah negara tempat tinggal 2. Mendeskripsikan karakteristik negara Indonesia secara singkat 3. Menyebutkan 5 pulau besar di wilayah Indonesia 4. Menjelaskan identitas pribadi 5. Menyebutkan 5 macam suku di Indonesia 6. Menjelaskan nama bangsa yang menempati wilayah Indonesia 7. Menjelaskan bahasa daerah yang digunakan dalam berkomunikasi 8. Menyebutkan 5 macam bahasa daerah di Indonesia 9. Menjelaskan bahasa nasional yang dipakai di Indonesia 10. Menjelaskan latar belakang terbentuknya nama Indonesia pada nama negara, bangsa dan negara 11. Menjelaskan terjadinya hari Sumpah Pemuda 12. Menjelaskan tujuan konggres Sumpah Pemuda

6-12 Unit 6

13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. Materi Pokok/ standar : 1.
2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

Menyebutkan 2 keputusan hasil Kongges Pemuda Menyanyikan lagu Indonesia raya dengan benar Mendeskripsikan isi dari ikrar Sumpah Pemuda Menjelaskan pengertian persatuan dan kesatuan Menjelaskan keuntungan bila bersatu Menjelaskan kerugian bila kita tidak bersatu Memberi contoh perbuatan yang mencerminkan nilai-nilai Sumpah Pemuda. Memberi contoh perbuatan yang tidak mencerminkan nilai-nilai Sumpah Pemuda Mau menjunjung tinggi nilai-nilai persatuan dan kesatuan Mau menghargai budaya orang lain yang berbeda.
Wilayah negara tempat tinggal warganegara Indonesia adalah negara Indonesia Negara Indonesia wilayah daratan dan lautan yang terdiri dari banyak pulau mulai dari Sabang sampai Merauke Lima pulau besar di Indonesia, yaitu Pulau Sumatera, Pulau Jawa, Pulau Kalimantan, Pulau Sulawesi, Pulau Irian Identitas pribadi anak, nama, tempat tanggal lahir, tempat tinggal dan seterusnya. Macam-macam suku di Indonesia, yaitu Suku Jawa, Suku Makkasar, Suku Madura, Suku Batak, Suku Minahasa Bangsa yang menempati wilayah Indonesia adalah bahasa Indonesia Lagu wajib Satu Nusa Satu Bangsa; Padamu Negri Bahasa daerah yang dipergunakan anak Macam-macam bahasa daerah di Indonesia Bahasa nasional kita bahasa Indonesia Latar belakang terbentuknya nama Indonesia pada nama negara, bangsa, dan bahasa: Indonesia terdiri dari banyak pulau

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-13

12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21.

22. 23.

Indonesia terdiri dari banyak suku Indonesia mempunyai bahasa daerah yang berbeda-beda Konggers pemuda II pada tanggal 28 oktober 1928 Tujuan kongges pemuda: Mempersatukan pemuda-pemudi dan ingin mencapai kemerdekaan Dua keputusan dalam Konggres Pemuda yaitu Lagu Indonesia Raya dan Ikrar Sumpah Pemuda Lagu Indonesia Raya Bunyi ikrar pemuda Persatuan dan kesatuan adalah keinginan menjadi satu wadah untuk mencapai tujuan Keuntungan bersatu: akan lebih kuat, banyak manfaat Kerugian tidak bersatu: Semakin lemah tak berdaya, tidak ada kerukunan Perbuatan yang mencerminkan nilai-nilai Sumpah Pemuda: mau bermusyawarah, cinta tanah air dan bangsa, rukun antar sesama, rela berkorban demi nusa dan bangsa Perbuatan yang tidak mencerminkan Sumpah Pemuda - Acuh tak acuh terhadap masalah bersama - Tidak perduli terhadap negara - Menghina suku lain - Tidak mau membantu saudara yang tertimpa bencana Menjunjung tinggi nilai-nilai persatuan dan kesatuan dengan cara: gotong royong, tolong menolong, dan turut serta menjaga keamanan dan lingkungan Ragam budaya Indonesia meliputi: Rumah, pakaian, bahasa, kesenian, makanan, dan lain-lain

Langkah Kegiatan/ Tahap Pelaksanaan Kegiatan pembelajaran pertemuan 1 (2 x 35) - Mengucapkan salam pada siswa Kegiatan Awal :

6-14 Unit 6

Kegatan Inti

: : -

Kegiatan Akhir

- Absensi siswa - Menyiapkan alat dan bahan pembelajaran Apersepsi - Tanya jawab tentang hal-hal yang terkait dengan materi pembelajaran - Tanya jawab materi yang lalu - Guru menyiapkan tujuan pembelajaran Siswa bersama guru mengadakan tanya jawabtentang tempat tinggal anak Siswa memperhatikan penjelasan guru tentang karakteristik negara Indonesia Siswa diminta untuk menemutunjukkan 6 pulau besar di wilayah Indonesia dengan menggunakan peta Indonesia Menyimpulkan kembali hasil pembelajaran Evaluasi Tindak lanjut Siswa diminta untuk membuat slogan tentang keanekaragaman budaya Indonesia secara berkelompok

Pertemuan II (2 x 35 menit) Kegiatan inti :

-

Pertemuan III (2 x 35 menit)

:

-

Siswa bersama guru mengadakan tanya jawab tentang identitas siswa Siswa diberi tugas mengamati gambar suku-suku yang ada di Indonesia Siswa bersama guru mengadakan tanya jawab tentang suku-suku yang tinggal di wilayah Indonesia Siswa bersama guru mengadakan tanya jawab tentang nama bangsa yang menempati wilayah Indonesia Siswa bersama guru mengadakan tanya jawab tentang bahasa yang dipergunakan dalam kehidupan sehari-hari

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-15

Pertemuan IV (2 x 35 menit) : Pertemuan V (2 x 35 menit) : -

Kegiatan VI

:

Siswa bersama guru mengadakan tanya jawab tentang keanekaragaman bahasa daerah di Indonesia Siswa bersama guru mengadakan tanya jawab tentang bahasa yang dipergunakan oleh seluruh bangsa Indonesia. Siswa bersama guru mengadakan tanya jawab tentang terbentuknya nama Indonesia pada nama negara, bangsa dan bahasa Siswa diajak mengamati gambar-gambar yang terkait dengan hari Sumpah Pemuda Siswa bersama guru mengadakan tanya jawab tentang hari Sumpah Pemuda dan hasil keputusan pada Konggres Pemuda II Siswa diajak bersama-sama menyanyikan lagu Indonesia raya dilanjutkan dengan pembacaan ikrar Sumpah Pemuda Siswa memperhatikan penjelasan guru tentang kegiatan yang akan dilaksanakan dalam kelas Siswa dibagi menjadi 8 kelompok diskusi dengan anggotanya 4-5 anak, membahas tentang persatuan dan kesatuan Siswa memperhatikan penjelasan guru tentang langkah-langkah dalam berdiskusi Siswa melakukan diskusi kelompk dengan bimbingan guru Dilanjutkan dengan diskusi kelas dengan menyampaikan hasil diskusi kelompok Menyimpulkan hasil diskusi. Siswa diminta mengamati gambar-gambar perbuatan yang mencerminkan nilai-nilai Sumpah Pemuda Siswa bersama guru mengadakan tanya jawab tentang perbuatan yang mencerminkan nilainilai Sumpah Pemuda Siswa memperhatikan nasehat-nasehat guru pentingnya persatuan dan kesatuan Siswa memperhatikan nasehat-nasehat guru agar mau menghargai budaya orang lain

6-16 Unit 6

Alat & sumber belajar A. Sumber

: GBPP PKn kelas III tahun 2006 Buku penunjang PKn SD Kelas III tahun 2006 Penerbit Erlangga hal 1-21 Gambar pakaian adat Gambar kegiatan sehari-hari Peta Indonesia

B. Alat Evaluasi/ Tahap penilaian A. Prosedur Test 1. Tes tulis 2. Tes proses/ kinerja

-

Menilai kemampuan siswa dalam menjawab soal-soal tulis Menilai keaktifan siswa selama proses pembelajaran Menilai keaktifan siswa selama berdiskusi Menilai hasil pekerjaan siswa membuat slogan keanekaragaman budaya Hasil diskusi kelompok

3. Produk 4. Portofolio Alat Test

1. lembar soal 2. lembar pengamatan

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-17

Lembar Soal Pertemuan I 1. Diwilayah negara mana kalian bertempat tinggal? 2. Apa yang memisahkan pulau-pulau di Indonesia? 3. Sebutkan 5 pulau besar di Indonesia? 4. Apa nama kota yang ada diujung barat wilayah Indonesia? 5. Apa nama kota yang ada diujung timur wilayah Indonesia? Pertemuan II 1. Orang yang tinggal dipulau jawa kebanyakan dari suku…….. 2. Sebutkan 5 macam suku bangsa di Indonesia……… 3. Di Jawa Timur terdapat beberapa suku bangsa, yaitu….. 4. Suku Bali kebanyakan tinggal di pulau……… 5. Suku mana saja yang menjadi warga negara Indonesia…….. Pertemuan III 1. Orang Jawa bila bertemu orang jawa berkomunikasi dengan bahasa…… 2. Sebutkan 5 macam Bahasa daerah di Indonesia……….. 3. Di sekolah kita diwajibkan berbicara denagan bahasa……… 4. Apa akibatnya bila orang Madura bertemu dengan orang jawa tetap menggunakan bahasa daerah? 5. Orang yang tinggal dipulau Madura mengunakan bahasa…. Pertemuan IV 1. Tanggal berapa diperingati hari Sumpah Pemuda? 2. Untuk apa para pemuda mengadakan kongres pemuda pada tahun 1928? 3. Apa lagu kebangsaan Indonesia? 4. Siapa pencipta lagu Indonesia raya? 5. Meskipun berbeda-beda kita tetap…. Pertemuan V 1. Mengapa kita tidak boleh betengkar? 2. Apa untungnyabila kita bersatu? 3. Apa akibatnya bila kita tidak bersatu/ 4. Bersatu kita teguh bercerai kita…….. 5. Sebutkan 2 contoh perbuatan yang mencerminkan sikap persatuan dan kesatuan

6-18 Unit 6

Pertemuan VI 1. Untuk menjelaskan masalah bersama kita harus…. 2. Menjaga kebersihan lingkungan adalah kewajiban ……… 3. Apa tujuan siskamling? 4. Apa yang kalian lakukan bila temanmu terkena musibah? 5. Apa akibatnya bila kelas tiga siswanya tidak bersatu?

Kunci Jawaban
Pertemuan I 1. Indonesia 2. Lutan dan selat 3. Sumatra, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Irian 4. Sabang 5. Merauke Pertemuan II 1. Jawa 2. Jawa, Madura, Bali, Batak, Ambon 3. Suku Jawa, Madura, Tengger, Osing, dan Betawi 4. Bali 5. Semua suku yang tinggal diwilayah Indonesia. Pertemuan III 1. Jawa 2. Bahasa Jawa, Madura, Bali, Batak, Minahasa 3. Bahasa Indonesia 4. Mereka tidak saling 5. Madura Pertemuan IV 1. 28 Oktober 2. mempersatukan bangsa Indonesia 3. Indonesia Raya 4. WR Supratman 5. Satu

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-19

Pertemuan V 1. Akan memecahkan persatuan 2. Menjadi lebih kuat dan bermanfaat 3. Kita menjadi bercerai berai dan lemah 4. Runtuh 5. - Gotong royong membersihkan kelas - Mau membantu yang terkena musibah Pertemuan VI 1. Musyawarah 2. Kita semua 3. Menjaga keamanan 4. Membantu 5. Kelas menjadi rebut Contoh Lembar Observasi Lembar Observasi /Pengamatan Aspek Yang dinilai No Nama A B C D E
1 2 3 4 5 Dst Jumlah Persentase

Hasil Tes

6-20 Unit 6

Keterangan
A B. C D E. Keaktifan Bekerja sama/kooperatif Keberanian Ketepatan menjawab Sikap 5 4 3 2 1

Patokan Nilai
Baik sekali Baik Cukup Kurang Kurang sekali

………., ……………………… Mengetahui Kepala Sekolah,

Guru Kelas 3,

Nama NIP.

Nama NIP.

Soal Latihan 1
Silakan Anda menyusun silabus untuk kelas lima semester satu dan dua. Materi mengacu pada kurikulum 2006

Rambu Jawaban Latihan
Silakan perhatikan contoh silabus yang ada materi Subunit 1

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-21

Tes Formatif 1
Sebagai tes formatif silahkan Anda menyusun rencana pelaksana pembelajaran dengan standart kompetensi menentukan sikap terhadap pengaruh globalisasi lingkungan (materi mengacu pada kurikulum 2006).

6-22 Unit 6

Subunit 2

Mengaplikasikan Delapan Keterampilan Dasar Belajar Mengajar dalam Simulasi Pembelajaran PKn SD
TUGAS GURU MENDIDIK Meneruskan dan mengembangkan nilai-nilai hidup Meneruskan dan mengembangkan ilmu pengetahuan & teknologi Mengembangkan keterampilan dan penerapannya

PROFES I

MENGAJAR

MELATIH

Menjadi orang tua kedua

KEMANUSIAAN

Auto-pengertia: - Homo Ludens - Homo Puber - Homo Sapiens Transformasi diri Autodentifikasi

Mendidik dan mengajar masyarakat menjadi warga negara indonesia yang bermoral Pancasila KEMASYARAKATAN Mencerdaskan bangsa Indonesia

Bagan 6.3 Tugas guru Subunit 2 ini merupakan muara dari unit dan Subunit sebelumnya, karena dalam Subunit 2 ini akan dibahas delapan keterampilan dasar belajar mengajar

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-23

sebagai realisasi dari RPP yang telah dibuat dalam Subunit 1 diatas. Hal ini perlu dilakukan karena dalam upaya pemerintah untuk menigkatkan kualitas pendidikan salah satunya melalui peningkatan kualitas gurunya. Oleh karena itu kualitas pembelajarannyapun perlu ditingkatkan, salah satunya melalui pemantapan di bidang kemampuan dan keterampilannya selaku guru kelas agar lebih mantap lagi. Kami ucapkan selamat karena Anda telah diterima di S1- PGSD, sehingga dipandang perlu untuk meningkatkan kualitas pembelajarannya. Lebih-lebih Anda sebagai guru kelas yang akan dihadapkan pada beberapa hal yang tujuannya adalah untuk meningkatkan kualitas pendidikan, maka pembelajaranya pun harus lebih dimantapkan lagi.supaya lebih terampil mengelola kelas maupun yang lainnya. Seorang guru dalam menjalankan tugasnya sehari-hari sebagai pendidik, pembimbing dan pembentuk sikap moral siswa melalui pembelajaran PKn dan juga pembelajaran lainnya cukup memiliki andil besar terhadap keberhasilan pendidikan. Dengan demikian tujuan dari pembelajaran Subunit 2 ini adalah untuk meningkatkan profesionalitas mahasiswa/guru agar lebih menguasai lagi cara membelajarkan siswa dan bermanfaat bagi dirinya. Setelah membahas Subunit 2 ini diharapkan Anda dapat; 1. Menerapkan dengan benar tentang keterampilan bertanya. 2. Memberi penguatan pada siswa yang berhasil tanpa merendahkan yang belum berhasil. 3. Melakukan beberapa variasi pembelajaran yang tidak membosankan 4. Melakukan penjelasan pada proses pembelajaran yang menarik siswa 5. Membuka dan menutup pelajaran yang mendidik 6. Membibing diskusi kelompok kecil dengan penuh kreaktif 7. Mengelola kelas dengan kondusif 8. Mengelola kelompok kecil/perorangan dengan efektif Agar Subunit 2 ini dapat Anda pahami lebih mantap lagi, maka perhatikan hal-hal di bawah ini! 1. Cermati semua konsep-konsep yang ada dalam Subunit 2 ini. 2. Langsung Anda terapkan di tempat tugas Anda sehingga Anda mengadakan penyegaran suasana kelas 3. Tinggalkan model pembelajaran yang monoton sehingga ciptakan kondisi kelas yang PAKEM 4. Diskusikan dengan teman seprofesi Anda jika ada hal-hal yang kurang jelas

6-24 Unit 6

5. Gunakan media pendukung lain yang memudahkan Anda dalam memahami buku ini. SELAMAT BELAJAR DAN BERTUGAS!!

Marilah kita mulai membahas delapan keterampilan dasar mengajar Telah disebutkan di atas bahwa ada delapan keterampilan dasar mengajar (teaching skills) harus dikuasai oleh guru. Keterampilan dasar tersebut biasa diberikan pada mahasiswa calon guru atau yang sudah menjadi guru seperti Anda melalui micro teaching. Oleh karena itu sebelum terjun ke lapangan, mahasiswa dibekali delapan keterampilan mengajar, begitu pula mahasiswa yang sudah menjadi guru juga dimantapkan lagi agar pembelajaran di kelasnya menjadi lebih efektif. Keterampilan dasar tersebut adalah (1) keterampilan bertanya, (2) keterampilan memberikan penguatan, (3) keterampilan mengadakan variasi, (4) keterampilan menjelaskan, (5) keterampilan membuka dan menutup pelajaran, (6) keterampilan membimbing diskusi, (7) keterampilan mengelola kelas (8) dan keterampilan mengajar kelompok kecil ( Sutrisna, 2007) 1. Keterampilan bertanya pada pembelajaran PKn SD . Jenis keterampilan bertanya ada 2 macam yaitu, bertanya tingkat dasar dan bertanya tingkat lanjut. Perlu Anda ketahui bahwa dalam keterampilan bertanya kebiasaan yang perlu Anda hindari adalah, (1) mengulangi pertanyaan sendiri, (2) mengulangi pertanyaan siswa, (3) menjawab pertanyaan sendiri, (4) mengajukan pertanyaan yang mengundang jawaban salah, (5) mengajukan pertanyaan ganda, (6) menunjuk dulu sebelum bertanya. Sebaiknya pertanyaan diajukan dulu, anak diberi kesempatan berpikir, baru ditunjuk, sehingga anak sudah punya konsep untuk menjawabnya/sudah siap dari hasil pikir tadi. Keterampilan bertanya diawali dari memberikan pertanyaan sehari-hari yang pasti dihadapi oleh semua orang, Contoh, mengapa PKn bukan PKN? Pertanyaan tersebut dilontarkan guru dengan tujuan untuk meningkatkan interaksi/mengaktifkan siswa, memberikan motivasi kepada siswa, memeriksa pemahaman siswa tentang materi yang telah diterangkan. Dalam hal ini, kualitas pertanyaan yang disampaikan guru akan menentukan kualitas jawaban yang diberikan siswa. Jenis keterampilan bertanya ada dua macam yaitu: (1) keterampilan bertanya dasar, (2) keterampilan bertanya lanjut. Keterampilan bertanya dasar merupakan

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-25

kemampuan mengungkapkan pertanyaan dengan jelas dan singkat, yang dapat memberikan acuan bagi siswa agar lebih memusatkan perhatian pada materi. Pertanyaan sebaiknya menyebar dan menyeluruh. Lebih baik lagi, jika pertanyaan sekali-kali dilakukan secara bergiliran di antara siswa. Perlu ditekankan lagi bahwa guru tidak boleh menunjuk siswa dulu sebelum mengajukan pertanyaan, bahkan guru sebaiknya memberikan kesempatan siswa untuk berpikir untuk menjawab pertanyaan, dan pertanyaan yang diberikan selayaknya dapat menuntun siswa. Sedangkan keterampilan bertanya lanjut adalah kemampuan mengajukan pertanyaan yang dapat mengubah tuntutan kognitif, kemampuan mengatur urutan pertanyaan dengan baik, menggunakan pertanyaan pelacak, dan meningkatkan interaksi (Usman, 1995) 2. Keterampilan Memberi Penguatan Pada pembelajaran PKn SD Coba diingat- ingat seberapa seringkah Anda memberi penguatan pada siswa Anda yang memiliki kelebihan/kesuksesan ? Dalam bentuk apa saja penguatan itu? Penguatan adalah keterampilan yang dapat memberi respon positif atas kinerja siswa yang baik. Hal ini perlu dilakukan dalam rangka menumbuhkan motivasi pada siswa agar meningkatkan kinerjanya supaya lebih baik lagi. Siswa yang kinerjanya belum baikpun sebaiknya perlu dimotivasi dengan penguatan agar tigak patah semangat. Contohnya, seorang guru berkata “tidak apa-apa Amir belum mendapat nilai 100 kali ini. Coba lihat besuk, Amir pasti dapat mendapat nilai 100”. Pernahkah Anda memberi penguatan seperti itu? Jika belum silakan dicoba. Dengan adanya motivasi, Amir akan menjadi semangat belajar karena ingin dapat penguatan lagi dari gurunya lagi (Thondike dalam Sagala 2006). Oleh karena itu, keterampilan ini sangat penting dimiliki bagi guru SD. Ada beberapa syarat dalam pemberian penguatan agar dapat berhasil menumbuhkan motivasi siswa, yaitu (1) suasana yang hangat dan antusias, (2) bermakna, (3) respon positif, (4) jelas sasaran, dan (5) bervariasi. Jenis penguatan ada 2 (dua) macam, yaitu: (1) penguatan verbal, suatu penguatan yang disampaikan dengan kata-kata atau kalimat, (2) penguatan non verbal, suatu penguatan yang disampaikan dengan gerakan, pendekatan, mimik dan sentuhan. 3. Keterampilan Mengadakan Variasi Pada Pembelajaran PKn SD Keterampilan mengadakan variasi adalah keterampilan dalam membuat perubahan-perubahan cara (inovasi) dalam kegiatan proses pembelajaran. Hal ini

6-26 Unit 6

sangat penting dilakukan karena dengan adanya variasi dalam cara penyampaian pembelajaran, suasana belajar menjadi tidak membosankan. Contoh: pendekatan model pembelajaran bermain peran, simulasi, akan membawa anak ke variasi yang tidak menjemukan . Tujuan dari keterampilan mengadakan variasi adalah (1) mengurangi kebosanan, dan (2) meningkatkan motivasi yang mengarah pada peningkatan kualitas proses dan hasil belajar. Dalam menyampaikan materi PKn apa Anda dapat membuat variasi pada kelas Anda? Jika menginginkan siswa senang tentunya Anda sering mengkondisi kelas seperti itu. 4. Keterampilan Menjelaskan Pada Pembelajaran PKn SD Keterampilan menjelaskan adalah keterampilan dalam cara menyajikan informasi yang telah disusun secara terorganisasi dan sistimatis sehingga mudah untuk dipahami dan dimengerti. Tujuan dari keterampilan menjelaskan adalah untuk membantu memudahkan siswa dalam memahami konsep, bernalar, dan terlibat dalam berpikir, dan untuk mendapat balikan, pertanyaan dan pendapat dari siswa terhadap isi informasi yang dijelaskan tersebut. Komponen keterampilan menjelaskan ada 2 yaitu (1) merencanakan, yang berkaitan dengan penyusunan isi pesan yang akan disampaikan dan kesesuaian pesan dengan karakteristik siswa yang akan menerima, (2) menyajikan, yang berkaitan dengan cara dan metode dalam menyampaikan penjelasan yang meliputi (a) kejelasan dalam berbahasa, kelancaran dan ucapan, (b) penggunaan contoh dan ilustrasi, (c) pemberian tekanan pada pesan-pesan penting melalui suara dan ikhtisar, (d) balikan dengan memberi kesempatan mengajukan pertanyaan dan mimik siswa. Apa yang Anda lakukan jika penjelasan dari Anda belum semuanya dimengerti? 5. Keterampilan Membuka dan Menutup Pelajaran dalam Pembelajaran PKn SD. Keterampilan membuka pelajaran adalah keterampilan dalam menciptakan kesiapan mental siswa untuk mulai pembelajaran. Terdapat beberapa komponen yang harus di perhatikan dalam membuka pelajaran, yaitu menarik perhatian, menimbulkan motivasi, memberi acuan, serta membuat kaitan. Keterampilan menutup pelajaran adalah keterampilan untuk mengakhiri pelajaran. Terdapat beberapa komponen dalam menutup pelajaran yaitu meninjau kembali, mengevaluasi penguasaan, memberikan tindak lanjut.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-27

Apakah yang Anda biasa lakukan saat menutup pelajaran dalam Pembelajaran PKn SD? Apakah Anda menyimpulkan pembelajaran bersama siswa, dan sudahkah Anda memberikan penegasan? 6. Keterampilan Membimbing Diskusi Kelompok Kecil Dalam Pembelajaran PKn SD Anda tentu saja sering melakukan diskusi kelompok kecil. Pelaksanaan diskusi kelompok dengan jumlah peserta yang kecil biasanya lebih efektif dari pada yang jumlah pesertanya besar. Kelompok kecil ini biasanya diikuti peserta yang jumlahnya kurang dari sepuluh orang, topiknya jelas, ada interaksi tatap muka, dan berlangsung sistematis. Keterampilan membimbing diskusi kelompok kecil ini meliputi keeterampilan untuk: (a) membimbing siswa untuk dapat memusatkan perhatian pada permasalahan, (b) memperjelas masalah, (c) menganalisis pandangan mahasiswa, (d) menyebarkan kesempatan berpartisipasi, dan (e) menutup diskusi yang biasanya disertai kesimpulan atau penegasan dari guru. Dalam melaksanakan pembelajaran PKn, Seberapa seringkah Anda melaksanakan diskusi kelompok kecil? Mengapa? 7. Keterampilan Mengelola Kelas Dalam Pembelajaran PKn SD Pengertian keterampilan mengelola kelas adalah keterampilan dalam menciptakan kondisi kelas yang baik untuk berlangsungnya pembelajaran yang optimal. Tujuan pengelolaan kelas adalah (a) mendorong mahasiswa untuk bertanggung jawab, (b) menyadari kebutuhan mahasiswa, dan (c) memberikan respon terhadap perilaku mahasiswa. Apa yang Anda lakukan, apabila di tengah-tengah berlangsungnya pembelajaran PKn, siswa Anda yang duduk paling ujung belakang ramai sendiri? 8. Keterampilan Mengajar Kelompok Kecil dan Perorangan dalam Pembelajaran PKn SD Keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan adalah keterampilan untuk mengadakan (1) pendekatan positif secara pribadi, (2) mengorganisasikan siswa (3) membimbing dan memudahkan belajar, (4) merencanakan dan melaksanakan kegiatan belajar mengajar. Pernahkah kelompok perorangan itu sukses nilai tertinggi dalam proses pembelajaran PKn? Mengapa perorangan/ kelompok kecil?

6-28 Unit 6

Semoga buku ini dapat memantapkan Anda dalam penguasaan delapan kemampuan ini, sehingga Anda diharapkan dapat meningkatkan kemampuan Anda sebagai guru. Selanjutnya marilah kita melihat contoh lembar observasi delapan keterampilan dasar mengajar di halaman berikut ini.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-29

1. CONTOH LEMBAR OBSERVASI KETERAMPILAN BERTANYA DASAR Nama Calon Guru Bidang Studi Pokok Bahasan
No. 1. 2. 3. 4. 5.

: ………………… : ………………… : …………………
Frekuensi

Hari/ Tgl. Sekolah Kelas

: …………………… : …………………… : ……………………
Komentar

Komponen ket. Pengungkapan pertanyaan secara jelas dan singkat Pemberian acuan Pemusatan Pemindahan gilir Penyebaran : • Keseluruh kelas • Respons siswa Pemberian waktu berpikir Pemberian tuntutan : • Pengungkapan pertanyaan dengan cara lain Pengungkapan penjelasan sebelumnya

6. 7.

Pengamat,

2. CONTOH LEMBAR OBSERVASI KETERAMPILAN BERTANYA PENGUATAN Nama Calon Guru Bidang Studi Pokok Bahasan
No. 1.

: ………………… : ………………… : …………………

Hari/ Tgl. Sekolah Kelas
Ya Tidak

: …………………… : …………………… : ……………………
Komentar (tepat, tidak tepat, dst)

Komponen keterampilan Penguatan verbal : a. Kata-kata :

6-30 Unit 6

No.

Komponen keterampilan • • Bagus Benar

Ya

Tidak

Komentar (tepat, tidak tepat, dst)

• Tepat b. Kalimat : • • • Pekerjaanmu bagus sekali Saya senang dengan pekerjaanmu

2.

Pekerjaanmu makin lama makin baik Penguatan nonverbal : • • • Mimik/gerak tubuh Mendekati Sentuhan

Pengamat, ……………………….. 3. CONTOH LEMBAR OBSERVASI KETERAMPILAN MENGADAKAN VARIASI Nama Calon Guru Bidang Studi Pokok Bahasan
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

: ………………… : ………………… : …………………

Hari/ Tgl. Sekolah Kelas

: …………………… : …………………… : ……………………
Komentar ................................. ................................. ................................. ................................. ................................. ................................. ................................. .................................

Komponen keterampilan Variasi dalam gaya mengajar Suara : Nada suara, volume suara, kecepatan bicara Mimik dan gerak: tangan dan badan, untuk memperjelas pel. Kesenyapan : memberikan waktu senyap/hening dalam pembicaraan Kontak pandang: melayangkan pandangan/kontak pandang dengan siswanya. Perubahan posisi : gerak Memusatkan: tekanan pada butir yang penting Variasi visual: dengan alat pel. Variasi oral: suara/rekaman

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-31

9. 10.

Variasi oral: suara/rekaman Variasi AVA

................................. .................................

Pengamat, ……………………….. 4. CONTOH LEMBAR OBSERVASI KETERAMPILAN MENJELASKAN Nama Calon Guru Bidang Studi Pokok Bahasan
No. 1.

: ………………… : ………………… : …………………

Hari/ Tgl. Sekolah Kelas
Ya

: …………………… : …………………… : ……………………
Tidak

2.

3.

4.

5.

Komponen keterampilan Kejelasan : a. Menggunakan kalimat yang berbelit-belit b. Menghindari kata yang berlebihan dan yang meragukan Penggunaan contoh/ilustrasi : a. Menggunakan contoh-contoh b. Contoh relevan dengan penjelasan c. Contoh sesuai dengan kemampuan anak Pengorganisasian : a. Pola/struktur sajian b. Memberikan ikhtisar butir yang penting Penekanan pada yang penting : a. Dengan suara b. Dengan cara mengulangi c. Dengan gambar, demonstrasi d. Dengan mimik, gerakan Balikan : Mengajukan pertanyaan

Pengamat, ………………………..

6-32 Unit 6

5. CONTOH LEMBAR OBSERVASI KETERAMPILAN MEMBUKA-MENUTUP PELAJARAN Nama Calon Guru : ………………… Hari/ Tgl. : …………………… Bidang Studi : ………………… Sekolah : …………………… Pokok Bahasan : ………………… Kelas : …………………… No. Komponen keterampilan Frekuensi penggunaan Membuka pelajaran 1. Menarik perhatian siswa: a. Gaya mengajar ................................ b. Penggunaan alat bantu ................................ c. Pola interaksi ................................ 2. Menimbulkan motivasi : a. Kehangan/antusiasan ................................ b. Menimbulkan rasa ingin tahu ................................ c. Mengemukakan ide ................................ d. Memperhatikan ................................ 3. Memberi acuan: a. Mengemukakan tujuan ................................ b. Langkah-langkah ................................ c. Mengajukan pertanyaan-pertanyaan ................................ 4. Membuat kaitan : a. Membandingkan pengetahuan baru dengan yang lama ................................ b. Menjelaskan konsep sebelum bahan dirinci ................................ Menutup pelajaran 1. Meninjau kembali: Merangkum/meringkaskan ................................ 2. Mengevaluasi : Demonstrasi dsb ................................

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-33

6. CONTOH LEMBAR OBSERVASI KETERAMPILAN MEMBIMBING DISKUSI KELOMPOK Nama Calon Guru : ………………… Hari/ Tgl. : …………………… Bidang Studi : ………………… Sekolah : …………………… Pokok Bahasan : ………………… Kelas : …………………… No. Komponen keterampilan Komentar 1. Memusatkan perhatian: a. Merumuskan tujuan b. Merumuskan masalah c. Membuat rangkuman 2. Memperjelas masalah dan urun pendapat: a. Merangkum b. Menggali c. Menguraikan secara rinci 3. Menganalisis pandangan siswa: a. Menandai persetujuan/ketidaksetujuan b. Meneliti alasannya 4. Mengingatkan urunan siswa: a. Menimbulkan pertanyaan b. Menggunakan contoh c. Menunggu d. Memberi dukungan 5. Menyebarkan kesempatan berpartisipasi a. Meneliti pandangan b. Menghentikan monopoli 6. Menutup diskusi: a. Merangkum b. Menilai

6-34 Unit 6

7. CONTOH LEMBAR OBSERVASI
KETERAMPILAN MENGELOLA KELAS KOMPONEN PRAKARSA GURU

Nama Calon Guru Bidang Studi Pokok Bahasan
No. 1.

: ………………… : ………………… : …………………

Hari/ Tgl. Sekolah Kelas

: …………………… : …………………… : ……………………
Tanda V

Komponen keterampilan Bersikap tanggap: • • Memandang secara seksama Gerakan mendekati

2.

• Teguran Membagi perhatian: • • Secara visual Secara verbal

3.

• Visual – verbal Memusatkan perhatian kelompok: • • Menyiapkan Mengarahkan perhatian

4.

• Menyusun komputer Menuntut tanggung jawab siswa: • Menyuruh siswa lain mengawasi rekannya • Menyuruh siswa menunjukkan pekerjaannya Petunjuk yang jelas • • Kepada seluruh kelas Kepada individu

5.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-35

8. CONTOH LEMBAR OBSERVASI
KETERAMPILAN MENGAJAR KELOMPOK KECIL

Nama Calon Guru Bidang Studi Pokok Bahasan
No. 1.

: ………………… : ………………… : …………………

Hari/ Tgl. Sekolah Kelas

: …………………… : …………………… : ……………………
Tanda V

Komponen keterampilan Keterampilan pengorganisasian: • • Memberikan motivasi Membuat variasi tugas

2.

• Menutup Membimbing dan memudahkan belajar: • • • Memberi penguatan Supervisi proses awal Supervisi proses

3.

• Interaksi Rencana penggunaan: • • • • Ruangan Alat-alat Sumber Gerakan siswa

4.

• Gerakan guru Apakah tugas: • • • Diarahkan dengan jelas? Menarik dan menantang? Memberikan kesempatan?

Observasi 1-8,dikutip dari Usman, 2005: 109-118

Pengamat,

6-36 Unit 6

Selanjutnya marilah kita mengomparasikan kurikulum 1994: 2004:2006 KURIKULUM 1994 KURIKULUM 2004 KURIKULUM 2006

1.

Dasar hokum: - Keputusan Mendikbud No. 61 Tahun 1993, bahwa seperangkat kurikulum ditetapkan oleh pemerintah pusat

Dasar hukum: - Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang PROPENAS - Undang-Undang SISDIKNAS No. 20 Tahun 2003 dan seperangkat hukum terkait Pendekatan: - Berbasis kompetensi, merupakan pendekatan yang mengutamakan pengetahuan, keterampilan, sikap, dan nilai-nilai yang diwujudkan dalam kebiasaan berpikir dan bertindak secara logika Proses Pembelajaran (PBM)

Dasar hukum: - Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 - Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan (BSNP)

Pendekatan: - Berbasis kelas, artinya siswa tidak dapat mengembangkan potensi yang dimiliki siswa

Pendekatan: - Berbasis kompetensi yang lebih luas cakupannya, dalam arti disesuaikan dengan kondisi dan situasi daerahnya masing-masing

Proses Pembelajaran (PBM)

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-37

Proses Pembelajaran (PBM): - Guru merupakan sumber belajar yang bersifat monoton - Target kurikulum yang menjadi acuan

- CBSA Pembelajaran ini berpusat pada siswa, sedangkan guru sebagai fasilitator dengan metode yang bervariasi - Target yang ingin dicapai kompetensi siswa

- Sistem PembelajaranTematik untuk kelas I dan II, sedangkan kelas III s.d VI Pembelajaran PAKEM.

Alokasi waktu: - Untuk kelas I dan II 35 menit/jam pelajaran. - Untuk kelas III s/d VI 40 menit/jam pelajaran.

Alokasi waktu: - Untuk kelas I dan II 35 menit/jam pelajaran - Untuk kelas III s/d VI 40 menit/jam pelajaran

Alokasi waktu: - Mulai kelas I s.d VI 35 menit/jem pelajaran

Istilah-istilah: - TIU, TIK, PB, SPB, PMH - Cawu Penilaian hasil belajar: - Lebih bersifat kognitif

Istilah-istilah: - Standar kompetensi, Kompetensi dasar - Indikator, RPP, dan Silabus - Semester Penilaian hasil belajar: - Menekankan pada tiga ranah kognitif, afektif, dan psikomotor

Istilah-istilah: - Standar kompetensi, Kompetensi dasar - Indikator, RPP, Silabus - Semester Penilaian hasil belajar: - Menekankan pd kognitif, afektif, psiko - Menekankan pada sistem belajar tuntas Materi/ bahan ajar:

6-38 Unit 6

Materi/bahan ajar: - PPKn Tujuan: - Bertujuan pada pencapaian konsepkonsep dan materi pokok (esensial) pada setiap matapelajaran

Materi/bahan ajar: - PKPS Tujuan: - Untuk dapat mengembangkan pengalaman tentang pengetahuan, keterampilan, sikap, dan nilai yang berkaitan dengan etika, estetika, dan logika pada saat belajar

- PKn - Pengembangan diri Tujuan: - SK dan KD menjadikan arah dan landasan untuk mengembangkan materi pokok, kegiatan pembelajaran dan indiaktor, yang memperhatikan standar proses dan standar penilaian

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6-39

Soal latihan:
1. Apa yang Anda lakukan jika di saat pembelajaran berlangsung siswa paling belakang ramai sehingga mengganggu yang lain? 2. Bagaimana tindakan Anda apabila Anda menyampaikan materi dengan model ekspositori kemudian siswa anda belum mengerti tetapi diam saja. 3. Ada berapa macam keterampilan dasar bertanya, jelaskan! 4. Mengapa guru perlu memberi penguatan pada siswa yang berhasil? 5. Perlukah siswa yang belum berhasil juga diberi penguatan?

Rambu-rambu Jawaban
1. Baca kembali penjelasan mengenai keterampilan mengelola kelas. Diskusikan dengan temanmu untuk mendapatkan keyakinan 2. Pelajari kembali penjelasan tetang eksporitas 3. Baca kembali keterampilan bertanya 4. Cermati maksud dan tujuan keterampilan memberi penguatan 5. Buat alasan yang kuat perlunya siswa yang kelas berkoril perlu atau tidak perlu dibri penguatan Rangkuman 1. Ada delapan macam keterampilan dasar mengajar yang harus dikuasai guru yaitu keterampilan menjelaskan, keterampilan bertanya, keterampilan membuka dan menutup pelajaran, mengajar kelokmpok kecil dan perorangan, memberi penguatan, mengadakan variasi, mengelola kelas. 2. Keterampilan memberi penguatan perlu untuk memotivasi anak supaya lebih rajin belajarnya 3. Keterampilan bervariasi juga sangat dibutuhkan oleh anak karena untuk menghindari kebosanan dan untuk peningkatan kualitas

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6- 40

Test Formatif
1. Tujuan dari keterampilan menjelaskan dalam pembelajaran PKn adalah .... kecuali a. membantu siswa memahami konsep-konsep nilai moral norma b. membantu siswa supaya memahami materi PKn c. agar siswa terlibat dalam berpikir tentang PKn d. agar siswa sekedar tahu apa itu PKn 2. Tujuan pengelolaan kelas dalam pembelajaran PKn adalah a. supaya anak tidak ramai b. supaya anak memahami nilai moral PKn c. supaya anak tidak banyak yang mengantuk d. siswa dapat memahami materi PKn dengan baik 3. Variasi dalam pembelajaran PKn agar....., kecuali a. mengurangi kebosanan b. meningkatkan motivasi anak c. memusatkan perhatian pada guru d. supaya kelas tidak ramai 4. Guru perlu memberi penguatan yang berhasil dalam bentuk, kecuali .... a. hadiah b. kata-kata c. kalimat d. dimarahi kalau nilai selalu jelek 5. Tujuan memberi penguatan adalah .... a. bermakna b. supaya mendapat pujian c. supaya anak tidak ramai d. supaya dapat memotivasi anak 6. Tujuan dari membuka menutup pelajaran adalah .... a. mengetahui tingkat pemahaman anak b. menyiapkan pra kondisi siswa c. supaya anak tidak mengalami kesulitan d. sesuai dengan rambu-rambu teori belajar mengajar

6-41 Unit 6

7. Membimbing diskusi PKn dalam kelompok kecil langkah-langkahnya kecuali.... a. memberi penguatan b. proses awal c. proses lanjut d. proses supervisi karena anaknya nakal 8. Komponen RPP pada kurikulum KTSP adalah .... a. kompetensi dasar b. komponen lanjut c. kompetensi anak d. kompetensi guru 9. Kegiatan pembelajaran PKn terdiri dari kecuali.... a. kegiatan awal membuka pelajaran b. kegiatan inti c. kegiatan akhir d. kegiatan tiba-tiba jika diperlukan 10. Pilihlah salah satu jawaban dibawah ini ...menurut Thondike termasuk ganjaran. a. memberi permen pada siswa b. memberi pujian c. memberi janji d. memberi sapaan

Umpan Balik Setelah mengerjakan tes formatif silahkan Anda membandingkan dengan kunci jawaban yang tersedia. Hitung dengan rumus apabila Anda sudah dapat menjawab minimum 80% berarti Anda berhasil dengan baik namun sebaliknya apabila kurang dari 80% silahkan dipelajari lagi

Tindak Lanjut Untuk memudahkan anda dalam mempelajari bahasan ini lakukanlah langkah berikut. a. Baca dan pahamilah uraian materi yang ada dalam topik bacaan-bacaan yang dianjurkan

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6- 42

b. Buatlah rangkuman materi bahasan dari sejumlah topik bacaan yang dianjurkan, catatlah konsep-konsep utama dan kata-kata kunci yang ada dalam bacaan tersebut. c. Kerjakan soal-soal latihan yang disediakan. Perhatikan bahwa petunjuk jawaban latihan hanya digunakan sebagai rambu-rambu dalam menjawab soal, selanjutnya jabarkan jawaban anda sesuai dengan uraian materi yang ada dalam topik yang dianjurkan. d. Bila anda telah menjawab seluruh soal latihan sesuai dengan soal latihan sesai dengan bacaan tersebut silahkan lanjutkan ke bab berikutnya.

Kunci Tes Formatif 1 Tes Formatif 1
Silakan Anda melihat kembali materi rencana pelaksana pembelajaran (materi mengacu pada kurikulum 2006).

Kunci Jawaban Formatif 2
1. D. bukan yang menjadi tujuan dari keterampilan menjelaskan 2. B. karena telemanya adalah tujuan pengelolaan kelas 3. A. merupakan kualitas pembelajaran 4. D. bukan contoh penguatan 5. D. merupakan tujuan penguatan 6. B. merupakan tujuan membuka pelajaran 7. D. bukan langkah dalam diskusi kelompok kecil 8. A. komponen KRP yang utama 9. D. bukan kegiatan pembelajaran 10. B. merupakan ganjaran

6-43 Unit 6

Daftar Pustaka
Hasibuan, Ibrahim, dan Toenlioe. 1991. Proses Belajar Mengakar keterampilan dasar pengajaran Mikro. Penerbit: PT remaja Rosdakarya Bandung . Hudojo, Herman. 1990. Strategi Mengajar Belajar matematika. Penerbit: IKIP Malang. Mulyasa. 2006. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Penerbit: PT. Remaja Rosdakarya Bandung. Suhardjo dan Umi S. 2006. Buku Petunjuk Teknis Praktik Pengalaman Lapangan (Bidang Studi D2 Pendidikan Guru Sekolah Dasar). Penerbit: Universitas Negeri Malang (UPT Program Pengalaman Lapangan). Usman, Moh. Uzer. 1995. Menjadi Guru Profesional. Penerbit: PT Remaja Rosdakarya Bandung.

Pendidikan Kewarganegaraan SD 6- 44

Glosarium
1. 2. Penguatan adalah sama dengan memberi pujian atas keberhasilan Pendekatan ekspositori adalah pembelajaran yang menekankan pada guru yang aktif dan murid pasif 3. Pendekatan terpadu adalah model yang menggabungkan komponen yang pada dasarnya terpisah-pisah untuk diajarkan dalam kesatuan yang utuh dan menyeluruh 4. Pendekatan induktif adalah model pembelajaran yang berangkat dari contohcontoh untuk menemukan kesimpulan.

6-45 Unit 6

Penulis Ruminiati Penelaah Materi Marijo Penyunting Bahasa Jaslin Ikhsan Layout Nurjahati

Tinjauan Mata Kuliah

B

uku Pembelajaran PKn SD ini terdiri dari 6 unit, yaitu unit satu membahas tentang teori belajar dan pembelajaran, PKn sebagai pendidikan nilai, moral,norma serta analisis materi PKn SD dalam kurikulum 2006; Unit dua membahas tentang strategi, metode dan media PKn SD; Unit tiga tentang penilaian PKn SD; Unit empat tentang model pembelajaran PKn SD kelas 1, 2, 3; Unit lima tentang model pembelajaran PKn SD kelas 4, 5, 6; dan Unit enam membahas tentang penyusunan silabus, RPP, Delapan ketrampilan dasar mengajar serta implikasi pada simulasi pembelajaran PKn SD. Perlu Anda ketahui bahwa unit 1 membahas tentang teori belajar dan pembelajaran, PKn sebagai pendidikan nilai, moral dan norma, serta analisis materi PKn SD dalam kurikulum 2006 . Teori belajar dan pembelajaran mengacu pada teori konstruktivisme, kognitivisme, moralitas, dan humaniora, walaupun tidak semuanya diimplikasikan dalam penyusun model pembelajaran PKn SD. Unit satu bertujuan untuk menjelaskan teori belajar dan pembelajaran sehingga menambah wawasan mahasiswa dalam menciptakan suasana belajar yang kreaktif dan menyenangkan. Unit satu ini besar sekali manfaatnya, karena Anda akan memiliki kemampuan menganalisis 24 standar kompetensi PKn SD dari kandungan nilai moral dan norma, seperti yang tercantum dalam Kurikulum 2006. Dengan demikian, Anda akan dapat mengetahui sejauh mana kandungan nilai, moral, dan norma yang terdapat pada materi PKn SD tersebut. Unit 2 merupakan kelanjutan dari Unit 1. Unit 2 membahas tentang strategi, metode, dan media pembelajaran SD. Tujuan dari unit dua adalah agar Anda tidak rancu lagi dalam memahami strategi dan metode pembelajaran. Manfaat yang Anda peroleh dari unit 2 adalah Anda akan memperoleh kemampuan dalam memadukan penerapan strategi, metode, dan media pembelajaran dalam satu kegiatan pembelajaran PKn SD. Unit 3 juga merupakan kelanjutan dari unit 1 dan unit 2, yang bertujuan untuk mengembangkan alat penilaian PKn yang benar, karena selama ini masih
iv Tinjauan Matakuliah

menekankan pada satu aspek saja sehingga belum mengenai sasarannya. Unit 3 ini bermanfaat besar bagi dunia pendidikan karena membahas tentang penilaian PKn SD yang selama ini menjadi polemik dalam dunia pendidikan sebagai over cognitive. Dengan demikian, diharapkan Anda dapat membuat alat penilaian PKn SD yang seimbang antara aspek kognitif, afektif, dan psikomotornya. Problem over cognitive ini menjadi persoalan pendidikan yang serius, mengingat masalah yang dihadapi bangsa juga beragam, dan tidak bisa didekati dengan over kocnitiv saja. Unit 4 membahas tentang pengembangan model pembelajaran PKn SD kelas 1, 2, dan 3. Tujuan yang dapat dicapai dari Unit 4 ini adalah untuk meningkatkan kemampuan Anda dalam mengembangkan model pembelajaran yang kreaktif dan menyenangkan. Manfaat yang dapat Anda peroleh dari Unit 4 ini adalah Anda menjadi lebih mampu menganalisis kurikulum PKn kelas 1, 2, 3 sehingga memudahkan dalam penyusunan RPP dalam KTSP. Unit 5 membahas tentang pengembangan model pembelajaran PKn SD kelas 4, 5, dan 6. Tujuannya juga sama dengan unit empat yaitu untuk meningkatkan kemampuan Anda dalam mengembangkan model pembelajaran yang kreaktif dan menyenangkan. Manfaat yang dapat Anda peroleh dari Unit 5 ini adalah kemampuan Anda, selaku guru, dalam menganalisis Kurikulum PKn SD kelas 4, 5, 6 sehingga siap menjadi RPP dalam Kurikulum 2006. Unit 6 membahas tentang silabus, RPP, dan delapan keterampilan mengajar, beserta implikasinya terhadap simulasi pembelajaran PKn. Tujuan yang ingin dicapai adalah agar lekas melaksanakan kurikulum 2006, karena fakta di lapangan belum semua sekolah sudah memulai kurikulum tersebut. Manfaat yang dapat Anda peroleh dari Unit 6 ini adalah tercapainya kemampuan guru dalam hal penyusunan silabus dan RPP sehingga contoh dalam unit enam ini bisa dijadikan motivasi dan pertimbangan dalam penyusunan silabus dan RPP. Selain itu manfaat lain untuk meningkatkan kemampuan Anda dalam menggunakan ketrampilan dasar mengajar dalam simulasi pembelajaran PKn sehingga dalam unit enam ini juga dilengkapi dengan lembar penilaian PPL. Matakuliah Pembelajaran PKn SD merupakan suatu matakuliah yang diberikan kepada Mahasiswa PJJ S-1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar. Matakuliah ini berbobot 2 SKS. Materi ini secara umum bertujuan untuk mencapai kemampuan penguasaan substansi dasar komponen pembelajaran PKn SD. Bahan ajar dikemas dalam bentuk bahan ajar cetak berupa buku ajar dan memiliki manfaat yang besar karena Anda akan mendapat pengalaman belajar dalam bentuk mengkaji berbagai konsep dan contoh penerapannya serta melakukan pembelajaran yang aktif, efektif, dan menyenangkan (PAKEM). Mata kuliah yang terdiri dari 6 unit ini satu sama lain

Pendidikan Kewarganegaraan

v

saling keterkaitan erat dan secara hirarkis sehingga unit 1 merupakan teori-teori yang akan dipakai dasar acuan unit 2, 3, 4, dan 5, sedangkan unit enam merupakan titik kulminasi dari perwujudan buku pembelajaran PKn SD ini. Konsep-konsep yang Anda pelajari ditulis sebagai berikut. Unit 1 Unit 2 Teori Belajar dan Pembelajaran, PKn sebagai Pendidikan Nilai, Moral dan Norma, serta Cara Menganalisis Materi PKn SD dalam Kurikulum 2006 Srategi, Metode dan Media serta Pengaplikasiannya dalam Pembelajaran PKn SD

Unit 3. Penilaian PKn SD yang menekankan pada aspek kognitif, afektif, dan psikomotorik secara seimbang. Unit 4. Pengembangkan model pembelajaran PKn SD kelas 1, 2, 3 serta aplikasiannya dalam kurikulum 2006. Unit 5. Pengembangkan Model Pembelajaran PKn SD kelas 4, 5, 6 serta Penerapannya dalam Kurikulum 2006. Unit 6 Penyusunan Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran serta Penerapan Keterampilan Dasar Mengajar dalam Simulasi PKn SD.

Setelah selesai mempelajari mata kuliah ini anda akan memiliki kemampuan untuk merancang pembelajaran PKn SD yang mendidik sekaligus menyenangkan bagi siswa sekolah dasar. Untuk mencapai tujuan tersebut anda akan dibekali beberapa macam model pembelajaran yang aktif kreatif, efektive dan menyenangkan untuk dapat menciptakan pembelajaran yang menyenangkan anda sebagai guru sebaiknya mengenali mereka menggidentifikasi perilaku awal dan karakteristik mereka sesuai dengan teori belajar. Selanjutnya anda harus mampu memilih dan menentukan model pendekatan pembelajaran mana yang saudara anggap tepat dalam membelajarkan PKn di SD. Pendekatan tersebut diantaranya melalui model pembelajaran induktif-deduktif ekspository, terpadu, pendekekatan pembelajaran sosial, model pendekatan pembelajaran perilaku, dan pendekatan proses serta simulasi. Mata kuliah ini memiliki keterkaitan dengan mata kuliah lain terutama yang serumpun seperti mata pelajaran IPS, dan disiplin ilmu-ilmu sosial lainya. Dalam mempelajari mata kuliah ini, mahasiwa dapat menerima materi melalui tatap muka, dan tidak langsung, seperti buku ajar/ modul, dan non cetak seperti video serta Web internetj yang merupakan satu kesatuan yang utuh. Mata kuliah ini sangat penting bagi anda sebagai guru karena selain tujuan di atas mata kuliah ini juga

vi Tinjauan Matakuliah

untuk memudahkan mahasiswa dalam menyampaikan bahan ajar pada siswa di kelasnya. Profesi anda sebagai guru merupakan pekerjaan yang mulia karena dalam dunia pendidikan maupun dalam masyarakat guru merupakan sosok yang mengemban tugas yang mulia karena dapat membentuk watak anak (siswa SD/MI) sebagai calon generasi penerus bangsa sehingga bisa dikatagorikan sebagai tugas yang bernuansa pengabdian dan profesional. Guru sebagai ujung tombak dalam dunia pendidikan dituntut untuk menguasai berbagai model pembelajaran. Agar Anda memahami buku ini dengan baik, ikutilah TTM dengan baik. Diskusikan materi yang diajarkan tersebut dengan teman Anda. Apabila menemui kesulitan, segeralah bertanya kepada tutor atau dosen Anda. Selamat belajar, selamat bekerja, dan semoga sukses selalu menjadi milik Anda.

Pendidikan Kewarganegaraan

vii

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->