P. 1
Pendidikan Multikultural

Pendidikan Multikultural

|Views: 3,267|Likes:
Published by Taufik Agus Tanto
Pendidikan Multikultural
Pendidikan Multikultural

More info:

Published by: Taufik Agus Tanto on Aug 02, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/13/2015

pdf

text

original

Penulis Sutarno Penelaah Materi Asra Penyunting Bahasa M.

Yunus Layout Arie Susanty

Kata Pengantar
Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil belajarnya. Paket bahan ajar PJJ S1 PGSD ini tidak hanya berisi materi kajian, tetapi juga pengalaman belajar yang dirancang untuk dapat memicu mahasiswa untuk dapat belajar secara aktif, bermakna, dan mandiri. Paket bahan ajar ini dikemas secara khusus dalam bentuk bahan ajar hybrid yang meliputi: a. Bahan ajar cetak, b. Bahan ajar audio, c. Bahan ajar video, serta d. Bahan ajar berbasis web.

Seluruh paket bahan ajar ini dikembangkan oleh Konsorsium PJJ S1 PGSD yang terdiri dari 10 Perguruan Tinggi (PT), yaitu Universitas Sriwijaya, Universitas Katolik Atmajaya, Universitas Pendidikan Indonesia, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas Negeri Malang, Universitas Muhammadiyah Malang, Universitas Tanjungpura, Universitas Nusa Cendana, Universitas Negeri Makassar, Universitas Cendrawasih, Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. HAMKA, Universitas Pattimura, Universitas Muhammadiyah Makassar, Universitas Negeri Gorontalo, Universitas Negeri Jember, Universitas Lampung, Universitas Lambung Mangkurat, Universitas Pendidikan Ganesha, Universitas Mataram, Universitas Negeri Semarang, Universitas Kristen Satya Wacana, Universitas Negeri Solo, dan Universitas Haluoleo. Proses pengembangan bahan ajar ini difasilitasi oleh SEAMOLEC. Semoga paket bahan ajar ini dapat memberi manfaat bagi semua pihak yang terlibat dalam penyelenggaraan program PJJ S1 PGSD di tanah air.

Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi Pjs. Direktur Ketenagaan,

Supeno Djanali NIP. 130368610

Daftar Isi
Kata Pengantar Daftara Isi ............................................................................................................. Tinjauan Mata Kuliah .......................................................................................... UNIT 1 : HAKIKAT KEBUDAYAAN DAN PENDIDIKAN MULTIKULTURAL.............................................................. : : : :

i iv

1.1

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1

Hakikat Kebudayaan................................................................ 1.3 .................................................................................................. 1.13 .................................................................................................. 1.14 .................................................................................................. 1.15

Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2

: : : :

Hakikat Pendidikan Multikultural........................................... .................................................................................................. .................................................................................................. ..................................................................................................

1.16 1.31 1.33 1.34

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 1.38 Daftar Pustaka : .................................................................................................. 1.40

UNIT 2

: TEORI DAN PENDEKATAN PENDIDIKAN MULTIKULTURAL............................................................. : : : : : : : :

2.1

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2

Teori Pendidikan Multikultural............................................... 2.3 .................................................................................................. 2.7 .................................................................................................. 2.9 .................................................................................................. 2.10 Pendekatan Terhadap Pendidikan Multikultural..................... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. 2.13 2.23 2.24 2.25

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 2.28 Daftar Pustaka : ................................................................................................. 2.30
Pendidikan Multikultural

i

UNIT 3

: KARAKTERISTIK PENDIDIKAN MULTIKULTURAL.............................................................

3.1

Subunit 1

: Karekteristik Pendidikan Multikultural di Berbagai Negara ................................................................ 3.2 Latihan : .................................................................................................. 3.14 Rangkuman : .................................................................................................. 3.15 Tes Formatif 1 : .................................................................................................. 3.16 Subunit 2 : Karakteristik Indonesia sebagai Masyarakat Multikultur……………………………………...................... Latihan : .................................................................................................. Rangkuman : .................................................................................................. Tes Formatif 2 : .................................................................................................. Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 : : : : Wawasan Multikultural : Lokal, Nasional, dan Universal … .................................................................................................. .................................................................................................. ..................................................................................................

3.19 3.37 3.39 3.40 3.43 3.54 3.55 3.56

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 3.58 Daftar Pustaka : .................................................................................................. 3.60

UNIT 4

: PROBLEMA PENDIDIKAN MULTIKULTURAL DI INDONESIA …………………………................................ : : : :

4.1

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2

Problem Pendidikan Multikultural di Indonesia .................... 4.3 .................................................................................................. 4.7 .................................................................................................. 4.8 .................................................................................................. 4.10

: Problema Penyakit Budaya: Prasangka, Stereotipe, Etnosentrisme, Rasisme, Diskriminasi, dan Scape Goating…....................................................................... Latihan : .................................................................................................. Rangkuman : .................................................................................................. Tes Formatif 2 : ..................................................................................................

4.12 4.17 4.18 4.19

Subunit 3 : Problema Pembelajaran Pendidikan Multikultural …............ 4.22 Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 4.26

ii

Daftar Isi

UNIT 5 Subunit 1

: PENGEMBANGAN PENDIDIKAN MULTIKULTURAL ...

5.1

: Implikasi Makna Pendidikan Multikultural, Sejarah dan Karakteristik Problematika Multikultural terhadap Pengembangan Pendidikan Multikultural di Indonesia................................................................................. Subunit 2 : Prinsip Pengembangan Pendidikan ....................................... Latihan : .................................................................................................. Rangkuman : .................................................................................................. Tes Formatif 2 : ..................................................................................................

5.3 5.14 5.18 5.19 5.21

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 5.24 Daftar Pustaka ................................................................................................ 5.24

UNIT 6

: PERANAN SEKOLAH DASAR SEBAGAI LEMBAGA PENGAMBANGAN PENDIDIKAN MULTIKULTURAL.............................................................. : Peranan Sekolah Dasar sebagai Sistem Sosial ....................... : Peranan Sekolah Dasar sebagai Lembaga Pengembangan Budaya....................................................................................

6.1 6.2

Sub Unit 1 Subunit 2

6.5

UNIT 7 Subunit 1

: PEMBELAJARAN BERBASIS BUDAYA.......................... : Perencanaan Pembelajaran Berbasis Budaya.........................

7.1 7.2

Subunit 2 : Penerapan Pembelajaran Berbasis Budaya.............................. 7.6 Daftar Pustaka : .................................................................................................. 7.12 Glosarium : .................................................................................................. 7.13

Pendidikan Multikultural

iii

Unit

1

HAKIKAT KEBUDAYAAN DAN PENDIDIKAN MULTIKULTURAL
Sutarno Pendahuluan
ata kuliah Pendidikan Multikultural diarahkan untuk mengembangkan kemampuan Anda dalam mengkaji konsep warganegara Indonesia yang cerdas, memiliki tanggung jawab dan berpartisipasi sebagai warga masyarakat yang multikultur dan warga dunia yang berbudaya. Agar dapat mencapai kemampuan tersebut, dalam Unit I ini Anda diajak untuk mengkaji tentang hakikat kebudayaan dan hakikat Pendidikan Multikultural.

M
dapat

Secara khusus, setelah mempelajari secara mendalam Unit ini Anda diharapkan 1) Menjelaskan pengertian kebudayaan 2) Menyebutkan unsur-unsur kebudayaan 3) Mengidentifikasi tiga wujud kebudayaan 4) Menjelaskan perbedaan antara lingkungan fisik, sosial dan metafisik 5) Menjelaskan perbedaan antara non budaya dan budaya 6) Mengidentifikasi pranata kebudayaan. 7) Menjelaskan pengertian Pendidikan Multikultural 7) Memerinci dasar Pendidikan Multikultural 8) Menjelaskan tujuan Pendidikan Multikultural 9) Menjelaskan fungsi Pendidikan Multikultural Untuk tujuan itu, topik-topik yang dibahas dalam Unit 1 ini terdiri dari dua subunit, yaitu: 1) hakikat kebudayaan, 2) hakikat Pendidikan Multikultural. Agar dapat memahami hakikat kebudayaan dan Pendidikan Multikultural secara mendalam, Anda harus membaca secara cermat, menganalisis dan

Pendidikan Multikultural

1-1

mendiskusikan setiap paparan yang disajikan. Jangan lupa, untuk mengecek tingkat pemahaman atau pengalaman belajar yang telah dimiliki, Anda harus mengerjakan latihan dan tes formatif yang disajikan pada setiap penggalan subunit dalam Unit ini. Kemudian dilanjutkan hakikat Pendidikan Multikultural. Selamat belajar, semoga Anda menjadi cerdas budaya.

1-2

Unit 1

Subunit 1 Hakikat Kebudayaan

B

udaya merupakan istilah yang banyak dijumpai dan digunakan hampir dalam setiap aktivitas sehari-hari. Hal ini menunjukkan bahwa budaya begitu dekat dengan lingkungan kita.

Pada Subunit 1.1 ini anda akan diantarkan untuk memahami apa kebudayaan itu sebelum memasuki bagian yang lebih khusus lagi yaitu Pendidikan Multikultural. Pada bagian ini anda akan diajak untuk memahami apa arti kebudayaan menurut para pakar, unsur-unsur apa saja yang termasuk di dalam kebudayaan, dari wujud apa saja kita dapat mengenali kebudayaan, lingkungan apa saja yang turut membentuk kebudayaan, apa yang membedakan antara budaya dan yang bukan budaya, serta apa saja pranata kebudayaan itu.

Pengertian Kebudayaan
Kata budaya/kultur (culture) dipandang penting karena kata ini membentuk dan merupakan bagian dari istilah Pendidikan Multikultural. Bagaimana kita mendefinisikan budaya akan menentukan arti dari istilah Pendidikan Multikultural. Tanpa kita mengetahui apa arti budaya/kultur, kita akan sangat sulit memahami implikasi Pendidikan Multikultur secara utuh. Misalnya, jika budaya didefinisikan sebagai warisan dan tradisi dari suatu kelompok sosial, maka Pendidikan Multikultural berarti mempelajari tentang berbagai (multi) warisan dan tradisi budaya. Namun jika budaya didefinsikan sebagai desain kelompok sosial untuk bertahan hidup dan beradaptasi dengan lingkungannya, maka satu tujuan pendidikan multikultural adalah untuk mempelajari tentang berbagai kelompok sosial dan desain yang berbeda untuk hidup dalam masyarakat yang pluralis (Bullivant, dalam Banks, 1993: 29). Nah sekarang kita lanjutkan dengan pembahasan mengenai budaya atau kebudayaan berikut ini. Apa yang terlintas pada pikiran Anda bila istilah ”budaya”, ”kultur” atau ”kebudayaan” itu muncul. Mungkin di pikiran kita terlintas tentang tarian-tarian, adat istiadat suatu daerah, pakaian adat, rumah adat, lagu-lagu daerah atau ritual peninggalan masa lalu. Hal ini sangat mungkin berbeda dengan yang dipikirkan oleh orang Barat ketika mendengar kata yang sama. Di dunia Barat istilah budaya juga digunakan dalam pengertian yang populer, yaitu budaya tinggi (high culture) untuk menyebut bidang estetik (keindahan) seperti seni, drama, balet dan karya sastra dan budaya rendah (low cultur) untuk menyebut seni yang lebih populer seperti musik pop, dan media massa. Namun ada beberapa ciri khas budaya yang dapat dijadikan petunjuk untuk memperoleh gambaran tentang definisi budaya.
1-3

Pendidikan Multikultural

Dalam istilah Inggris, ”budaya” adalah culture, yang berasal dari kata Latin colere yang berarti “mengolah, mengerjakan” terutama mengolah tanah atau bertani (Koentjaraningrat, 2000). Hal ini berarti bahwa budaya merupakan aktivitas manusia, bukan aktivitas makhluk yang lain dan menjadi ciri manusia. Dari sudut antropologi budaya, mengkategorian temuan artifak yang disebut ”Pithecanthropus Erectus”, ”Homo Soloensis” sebagai manusia atau bukan, didasarkan pada kemampuan artifak itu saat hidup dalam menciptakan benda budaya. Misalnya Pithecanthropus Erectus (manusia kera yang berdiri tegak) yang ditemukan di sungai Bengawan Solo, Sangiran, Solo oleh sebagian ahli sudah dipandang sebagai ”manusia” karena dipandang ada hubungan dengan diketemukannya kapak di dekat Pithecanthroupus Pekinensis yang memiliki ciri sama yang diketemukan di Solo dan dipandang satu jaman masa hidupnya. Ibarat sebuah mobil yang dipandang dari berbagai sudut pandang (mesinnya, harganya, atau potongan bodinya), manusia dapat dilihat dari kedudukannya sebagai homo humanus, homo socius dan homo educandum.. Humanus berasal dari bahasa Latin yang berarti lebih halus, berbudaya dan manusiawi. Manusia akan selalu mencipta, menikmati dan merasakan hal-hal yang bisa membuat dia lebih halus, berbudaya dan manusiawi. Manusia menyukai musik, menari atau berperilaku sopan. Semua itu didorong oleh kodratnya sebagai manusia sebagai homo humanus. Koentjaraningrat menjelaskan peradaban (civilization) itu sebagai bagian dan merupakan bagian kebudayaan yang halus dan indah seperti kesenian, ilmu pengetahuan, sopan santun dan sistem pergaulan yang kompleks dalam suatu masyarakat dengan struktur yang kompleks. Sering juga peradaban dipakai untuk menyebut suatu kebudayaan yang mempunyai sistem teknologi, seni bangunan, seni rupa, sistem kenegaraan dan ilmu pengetahuan yang maju dan kompleks. Selain sebagai makhluk yang berbudaya, manusia juga makhluk yang selalu berinteraksi dan tidak terlepas dari orang lain (homo socius). Dalam berinteraksi dengan lingkungannya, manusia menggunakan simbol (homo simbolicum). Manusia akan banyak menggunakan benda-benda sebagai simbol untuk mengekspresikan sesuatu. Misalnya, penggunaan simbol berupa kalung salib bagi kelompok agama Nasrani. Nah sekarang cobalah anda mencari benda-benda yang digunakan sebagai simbol untuk mengekspresikan sesuatu. Mudah bukan? Anda dapat juga mengembangkannya dengan mencari contoh perilaku yang didalamnya terdapat makna simbolik. Dalam berinteraksi dengan orang lain itu ada proses pendidikan yang berlangsung karena manusia adalah makhluk yang mendidik dan terdidik (homo educandum). Menurut Margaret Mead (1901-1978) budaya adalah perilaku yang dipelajari dari sebuah masyarakat atau sub kelompok. Ada banyak pengertian mengenai kebudayaan yang dipergunakan. Kluckhohn dan Kroeber mencatat sekitar 175 definisi kebudayaan yang berbeda. Koentjaraningrat mengartikan budaya dalam arti sempit dan luas. Dalam arti sempit budaya itu adalah kesenian (Koentjaraningrat, 2000). Secara luas, Koentjaraningrat mendefinisikan kebudayaan sebagai keseluruhan gagasan dan karya manusia yang harus dibiasakannya dengan belajar, beserta keseluruhan dari hasil budi dan karyanya. Kita lihat, pengertian yang dibuat oleh Koentjaraningrat itu sangat luas yang mencakup seluruh aktivitas manusia.
1-4
Unit 1

Dengan demikian kita dapat menyimpulkan bahwa budaya itu berkaitan dengan kata kunci yang mencakup (1) gagasan, (2) perilaku dan (3) hasil karya manusia. Sebagai pedoman pembahasan kita selanjutnya, pengertian kebudayaan ini difokuskan pada pendapat Bullivant yang mendefinisikan budaya sebagai program bertahan hidup dan adaptasi suatu kelompok dengan lingkungannya. Program budaya terdiri dari pengetahuan, konsep, dan nilai-nilai yang dimiliki oleh anggota kelompok melalui sistem komunikasi. (Banks, 1993: 8). Kebudayaan juga terdiri dari keyakinan, simbol, dan interpretasi dalam kelompok manusia. Sebagian besar ilmuwan sosial saat ini memandang budaya terdiri dari aspek simbolik, ideasional, dan tidak terlihat (intangible) dari masyarakat manusia. Esensi budaya bukan pada benda, alat, atau elemen budaya yang terlihat lainnya namun bagaimana kelompok menginterpretasikan, menggunakan, dan merasakannya. Nilai-nilai, simbol, interpretasi, dan perspektiflah yang membedakan seseorang dari orang yang lain dari masyarakat manusia, bukan obyek material dan aspek yang terlihat lainya dari masyarakat manusia. Orang-orang di dalam suatu kebudayaan biasanya menginterpretasikan makna simbol, benda dan perilaku menurut cara yang sama atau yang serupa (Banks, 1993: 8) dan ada kemungkinan orang menginterpretasikan secara lain pada suatu perilaku yang sama. Semua kebudayaan menggunakan bahasa tubuh (body language) untuk berkomunikasi. Ada kebudayaan yang lebih banyak menggunakan bahasa tubuh dibandingkan dengan yang lainnya. Masalah dalam penggunakan bahasa tubuh untuk komunikasi dapat terjadi jika dua makna yang bertentangan menggambarkan satu gerakan tubuh. Misalnya di Bulgaria, menganggukkan berarti “tidak” dan menggelengkan kepala berarti “ya” (Axtel, 1995) sedangkan di tempat lain umumnya mengartikan sebaliknya.

Unsur-Unsur Budaya
E.B. Tylor (1832-1917) memandang budaya sebagai kompleksitas hal yang meliputi pengetahuan, kepercayaan, seni, moral, hukum, adat istiadat, dan kemampuan serta kebiasaan lain yang diperoleh manusia sebagai anggota masyarakat. Sedangkan menurut Raymond Williams (1921-1988) budaya meliputi meliputi organisasi produksi, struktur keluarga, struktur lembaga yang mengungkapkan atau mengatur hubungan-hubungan sosial, bentuk komunikasi yang khas dalam anggota masyarakat. Menurut Claude Levi-Strauss, kebudayaan harus dipandang dalam konteks teori komunikasi yaitu sebagai keseluruhan sistem simbol (bahasa, kekerabatan, ekonomi, mitos, seni) yang pada berbagai tingkat memungkinkan dan mengatur komunikasi (Cremers, 1997: 147). Hal ini karena manusia adalah homo simbolicum. Kita lihat bahwa budaya diartikan selalu dalam konteks hubungannya sebagai anggota masyarakat.

Pendidikan Multikultural

1-5

Koentjaraningrat lebih sistematis dalam memerinci unsur-unsur kebudayaan. Unsur-unsur kebudayaan menurut Koentjaraningrat (2000: 2) adalah sebagai berikut: 1. Sistem religi dan upacara keagamaan. 2. Sistem dan organisasi kemasyarakatan. 3. Sistem pengetahuan 4. Bahasa 5. Kesenian 6. Sistem mata pencaharian hidup. 7. Sistem teknologi dan peralatan. Secara garis besar unsur-unsur yang berada di urutan bagian atas merupakan unsur yang lebih sukar berubah daripada unsur-unsur di bawahnya. Namun perlu diperhatikan, karena ada kalanya sub unsur dari suatu unsur di bawahnya lebih sukar diubah dari pada sub unsur dari sutau unsur yang tercantum di atasnya. Misalnya sub-sub unsur hukum waris yang merupakan sub unsur dari hukum (bagian dari unsur sistem dan organisasi kemasyarakatan) lebih sukar berubah bila dibandingkan dengan sub-sub unsur arsitektur tempat pemujaan (bagian dari sub unsur prasarana upacara yang menjadi bagian dari sistem religi). Silakan Anda coba untuk mencari contoh kongkrit untuk masing-masing unsur kebudayaan itu dengan hal-hal yang Anda temui di sekitar Anda. Lihatlah televisi atau jalan-jalan dekat rumah Anda. Perhatikan sekeliling Anda. Sudah menemukan? Anda tentu akan menemui masjid, gereja, tasbih, kitab suci, atau bau dupa. Benar itu merupakan contoh kongkrit sistem religi dan upacara keagamaan. Silahkan Anda cari lagi untuk menemukan contoh unsur-unsur yang lain.Ada pembagian warisan di antara keluarga Anda, ada walikota, ada kantor dan tokoh politik, anak SD memakai seragam merah putih yang kesemuanya itu merupakan contoh sistem dan organisasi kemasyarakatan. Anda menemukan buku IPS anak SD, ada orang yang menghitung uang kembalian atau Anda mengenal tentang astronot. Semua itu merupakan sistem pengetahuan. Silahkan berjalan-jalan lagi. Anda temukan ada orang yang berbahasa Madura, bahasa Jawa dan ada yang berbahasa Indonesia. Itu merupakan bagian dari unsur bahasa. Kita jalan-jalan lagi kita temukan panggung seni, ada lukisan, ada gambar reklame yang indah sebagai perwujudan unsur kesenian. Anda perhatikan penjual sayuran, sopir angkot, seorang guru berseragam abu-abu yang memasuki sekolah, remaja yang memakai seragam pertokoan tertentu yang semuanya itu merupakan contoh kongkrit unsur sistem mata pencaharian hidup. Silahkan cari lagi untuk hal-hal yang berkaitan dengan sistem teknologi dan peralatan. Anda benar! Ada komputer, internet, ada cangkul dan sabit, ada Hand Phone. Itu semua merupakan contoh sistem teknologi dan peralatan. Unsur-unsur yang diurutkan di atas merupakan unsur budaya yang universal dalam arti ada di manapun, kapan pun dan berlaku pada siapa pun. Artinya di
1-6
Unit 1

belahan dunia mana pun ada ketujuh unsur itu. Dalam sejarah manusia baik yang primitif maupun yang modern ke tujuh unsur itu berlaku pada siapapun yang dinamakan “manusia”. Kebudayaan memberi pengetahuan dan ide tentang dan untuk berperilaku. Artinya, orang harus mengetahui jenis pengetahuan dan ide yang harus digunakan pada jenis perilaku tertentu yang sesuai (untuk berperilaku) dan juga untuk memahami perilaku tentang apa yang dia lihat (tentang perilaku). Misalnya, Anda perhatikan ! Ada kebiasaan orang Tionghoa yang menggunakan sumpit, yang terbuat dari batangan kayu atau bambu, sebagai alat pengganti senduk ketika mereka makan. Kita perlu pengetahuan dan ide tentang apa artinya dan aturan apa yang digunakan untuk menggunakannya. Jika kita adalah anggota kelompok sosial yang menggunakan sumpit itu, kita akan tahu aturan yang mendasarinya. Kelompok asing lain hanya dapat melihat perilaku orang Tionghoa yang menggunakan sumpit atau menanyakannya bagaimana mereka memperoleh ketrampilan seperti itu dan apa maknanya. Sekalipun demikian, orang asing itu mungkin tidak mempelajari segala hal tentang penggunaan sumpit namun bila dia hidup dalam jangka waktu lama dengan kelompok sosial itu maka ia akan menemukan aturan tentang kesabaran dan etiket sekitar proses sederhana berupa makan dengan menggunakan sumpit. Ini menunjukkan pada kita bahwa kebutuhan biologis instingtif untuk memuaskan perut lapar harus dilakukan menurut cara yang yang terprogram secara berbudaya. Contoh sumpit juga memperlihatkan bahwa dua jenis perilaku dapat tercakup dalam rutinitas sehari-hari seperti makan. Pertama, perilaku instrumental (instrumental behavior), yang dipakai untuk mendapatkan sesuatu dan yang diprogram oleh pengetahuan instrumental dari budaya. Kedua adalah perilaku ekspresif (expressive behavior), yang lebih menekankan pada pengekspresian keyakinan, ide, dan nilai-nilai yang penting. Kesabaran dan etiket bukan hanya diperlukan jika makan dan jika menunjukkan perilaku instrumental yang relevan, namun merupakan ekspresi dari petunjuk tentang cara makan, nilai yang ditempatkan pada makan dan jenis-jenis nilai yang ada seputar makan. Perilaku ekspresif merupakan bagian penting dari ritual keagamaan. Tidak mungkin nampak melakukan sesuatu dalam pengertian instrumental, sekalipun mengekspresikan keyakinan dan ide yang penting Namun sekalipun ritual itu tidak melakukan apa-apa, namun memiliki fungsi penting dalam membawa kenyamanan psikhologis. Ritual dapat menjadi cara penting untuk menghilangkan/mengurangi perasaan frustasi atau kegelisahan saat krisis seperti banjir, gempa, Tsunami, atau bencana alamiah lainnya. Dengan demikian ritual religius dapat dikatakan memiliki fungsi instrumental. Akhirnya penting untuk diingat bahwa pada sebagian besar masyarakat, program yang demikian memberi sejumlah pilihan dan orang akan mengubah dan berperilaku secara bebas. Masing-masing individu dapat mengembangkan budaya pribadi. Kadang-kadang “melakukan sesuatu semaunya sendiri” menjadi tidak dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya (maladaptive) untuk bertahan hidup dan mereka dapat terisolasi (ingat budaya terutama adalah program bersama).
Pendidikan Multikultural

1-7

Wujud Kebudayaan
Kalau kita perhatikan definisi budaya seperti diuraikan di atas, maka wujud kebudayaan (Koentjaraningrat, 2000: 5) bisa terdiri dari 1. Wujud idiil (adat tata kelakuan) yang bersifat abstrak, tak dapat diraba. Terletak di alam pikiran dari warga masyarakat di mana kebudayaan yang bersangkutan itu hidup, yang nampak pada karangan, lagu-lagu. Fungsinya adalah pengatur, penata, pengendali, dan pemberi arah kelakuan manusia dalam masyarakat. Adat terdiri atas beberapa lapisan, yaitu sistem nilai budaya (yang paling abstrak dan luas), sistem norma-norma (lebih kongkrit), dan peraturan khusus mengenai berbagai aktivitas sehari-hari (aturan sopan santun) yang paling kongkrit dan terbatas ruang lingkupnya. 2. Wujud kedua adalah sistem sosial mengenai kelakuan berpola dari manusia itu sendiri. Sistem sosial ini terdiri dari aktivitas manusia yang berinteraksi yang selalu mengikuti pola tertentu. Sifatnya kongkrit, bisa diobservasi. 3. Wujud ketiga adalah kebudayaan fisik yang bersifat paling kongkrit dan berupa benda yang dapat diraba dan dilihat. Ketiga wujud dari kebudayaan di atas dalam kenyataan kehidupan masyarakat tidak terpisah satu dengan yang lain. Kebudayaan idiil memberi arah pada perbuatan dan karya manusia. Pikiran atau ide dan karya manusia menghasilkan benda kebudayaan fisik. Sebaliknya kebudayaan fisik membentuk suatu lingkungan hidup tertentu yang makin lama makin menjauhkan manusia dari lingkungan alamiahnya, sehingga mempengaruhi pola perbuatan, bahkan juga mempengaruhi cara berpikirnya.

Budaya dan Lingkungan
Tentu Anda tahu bahwa pada dasarnya kita tidak bisa lepas dan terpisah dari lingkungan kita. Pada dasarnya kelompok sosial merupakan kolektivitas manusia yang kurang lebih permanen yang hidup bersama dan berinteraksi dengan berbagai lingkungan yang mengitari dirinya. Kelompok sosial harus bertahan hidup dengan beradaptasi dengan dan mengubah lingkungannya. Pengetahuan, ide, dan ketrampilan yang memungkinkan suatu kelompok untuk bertahan hidup dapat dipandang sebagai program bertahan hidup atau budaya. Keberhasilan bertahan hidup suatu kelompok tergantung pada jenis lingkungan yang dihadapi kelompok. Pertama, ada lingkungan geografis, atau habitat fisik. Lingkungan ini memberi berbagai keunikan alamiah di mana kelompok sosial itu beradaptasi dengan atau mengubah lewat teknologinya.
1-8
Unit 1

Gambar 1.1 Lingkungan

geografis

Kedua, anggota kelompok sosial harus hidup bersama dan berinteraksi. Kelompok sosial sebagai satu keseluruhan memiliki kelompok lain sebagai tetangga yang akan membentuk lingkungan sosial dengan mana mereka juga berinteraksi. Beberapa dari kelompok ini ada interaksi lokal dan memungkinkan interaksi tatap muka, sedangkan yang lain lebih berjarak. Dalam skala dunia, kelompok sosial utama seperti negara hidup dalam lingkungan sosial regional dan global dan harus beradaptasi dengan negara lain. Bagian budaya sebagian besar tersusun dari semua kebiasaan dan aturan yang memungkinkan semua skala interaksi yang berbeda ini dilakukan. Ketiga, ada suatu jenis lingkungan yang biasanya kita tidak memikirkannya karena tidak terlihat atau berinteraksi di dalam dunia ini. Namun nyatanya jutaan manusia dan sangat mempengaruhi hidup. Asalnya terletak pada apa yang dipikirkan terhadap dorongan manusia yang mendasar (a basic human drive) atau kebutuhan universal untuk menemukan makna dan penjelasan dalam hidupnya. Satu cara untuk memuaskan kebutuhan akan makna ini adalah mengembangkan keyakinan bahwa hidup ditentukan oleh Sesuatu yang lebih tinggi, yang adanya di luar umat manusia, seperti Tuhan atau hal-hal supernatural lainnya. Seringkali ada pemikiran tentang kehidupan surga. Karena lingkungan ini berlokasi di luar pengalaman disini-dan-kini (outside here-and-now experience) atau transenden (melampaui dunia), kita dapat menunjuk jenis dunia spiritual ini sebagai lingkungan metafisik (metaphysical environment). Tanpa memasukkan lingkungan metafisik dalam pembahasan kita, sulit untuk memahami secara utuh mengapa beberapa kelompok sosial hidup sebagaimana mereka lakukan. Misalnya, kehidupan tradisional suku Indian Navajo di Arizona, Amerika. Kita tidak akan dapat memahami secara utuh jika tidak mengetahui tentang keyakinan mereka tentang lingkungan metafisik yang berbahaya yang di sekelilingnya terdapat dukun, santet dan keberadaan hal-hal supernatural. Suku Navajo mempercayai bahwa ada sesuatu yang mempengaruhi kesehatan dan keselamatan seseorang. Eksistensinya memerlukan adopsi mantera untk menjauhkan pengaruh setan dan menggunakan berbagai praktek jampi-jampi (ethnomedical) seperti upacara menyembuhan orang yang menderita sakit.

Pendidikan Multikultural

1-9

Desain rumah Navajo tradisional (hogans) dan adat tradisional berkembang berdasarkan pandangan Navajo tentang bagaimana mereka mempertahankan hidup dalam lingkungan metafisik mereka. Begitu juga suku Baduy di Jawa Barat yang lebih menghargai kakinya untuk diberi bantal ketika sedang tidur daripada kepalanya karena memandang bahwa kaki lebih digunakan untuk menopang seluruh anggota tubuh mereka. Hal esensial tentang praktek ini dan berbagai tempat lain di dunia ini adalah bahwa lingkungan metafisik yang demikian itu nyata bagi yang mempercayainya seperti halnya Allah bagi orang Islam dan Yesus bagi orang Nasrani.

Gambar 1.2 Pemburu dari Suku Navajo

Gambar 1.3 Tari Kancet Papatai / Tari Perang Tarian pahlawan Dayak Kenyah berperang melawan musuhnya. Gerakan tarian ini sangat lincah, gesit, penuh semangat diikuti oleh pekikan si penari. Dalam tari Kancet Pepatay, penari mempergunakan pakaian tradisionil suku Dayak Kenyah dilengkapi dengan perlatan perang seperti mandau, perisai dan baju perang. Tari ini diiringi dengan lagu Sak Paku dan hanya menggunakan alat musik Sampe.

A

C

B

Gambar 1.4 Manusia dan Lingkungan.. Kita lihat bagan di atas, manusia ternyata berada dan merespon lingkungan fisik (B), lingkungan sosial (B) dan lingkungan metafisik (C). 1-10 Unit 1

Budaya dan Non Budaya
Memperhatikan luasnya pengertian budaya di atas, maka pertanyaan selanjutnya adalah apa yang membedakan antara budaya dan non budaya? Hal-hal yang non budaya mencakup benda yang keberadaannya sudah ada dengan sendirinya atau ciptaan Tuhan yang tidak/belum mendapat sentuhan aktivitas manusia (bendabenda alamiah seperti batu, pohon, gunung, tanah, planet), sedangkan budaya mencakup sesuatu yang keberadaannya sudah mendapat sentuhan tangan manusia (misal, patung marmer/onix, bonsai, bangunan, aturan makan dan lain-lain). Jadi batu dan kayu dapat dipandang sebagai non budaya bila didapatkan apa adanya sebagai batu gunung dan pepohonan, namun menjadi sebuah benda budaya bila mendapat campur tangan manusia.

Gambar 1.5 Non Budaya (benda yang belum disentuh aktivitas manusia)

Gambar 1.6 Budaya (benda alamiah yang sudah mendapat campur tangan manusia)

Pendidikan Multikultural

1-11

Pranata Budaya
Pranata (institution) yang ada dalam kebudayaan dikelompokkan berdasarkan kebutuhan hidup manusia yang hidup dalam ruang dan waktu : 1. Pranata yang bertujuan memenuhi kebutuhan kehidupan kekerabatan (kinship atau domestic institutions). Misal: perkawinan, pengasuhan anak. 2. Pranata yang bertujuan memenuhi kebutuhan manusia untuk pencaharian hidup, memproduksi, menimbun dan mendistribusi harta benda (economic institutions). Contoh : pertanian, industri, koperasi, pasar. 3. Pranata yang bertujuan memenuhi kebutuhan penerangan dan pendidikan manusia supaya menjadi anggota masyarakat yang berguna (educational institutions). Contoh : pengasuhan anak, pendidikan dasar, menengah dan pendidikan tinggi, pendidikan keagamaan, pers. 4. Pranata yang bertujuan memenuhi kebutuhan ilmiah manusia, menyelami alam semesta (scientific institutions). Contoh : penjelajahan luar angkasa, satelit 5. Pranata yang bertujuan memenuhi kebutuhan manusia menyatakan keindahannya dan rekreasi (aesthetic and recreational institutions). Contoh: batik, seni suara, seni gerak, seni drama, olah raga,. 6. Pranata yang bertujuan memenuhi kebutuhan manusia untuk berhubungan dengan Tuhan atau dengan alam gaib (religious institutions). Contoh : masjid, do’a, kenduri, upacara, pantangan, ilmu gaib. 7. Pranata yang bertujuan memenuhi kebutuhan jasmaniah manusia (somatic institutions). Contoh : perawatan kecantikan, pemeliharaan kesehatan, kedokteran. (Koentjaraningrat, 2000).

Gambar 1.7 Batik Corak Solo dan Jogja 1-12 Unit 1

Nah sekarang, anda coba buka CD anda. Masuk dalam kategori pranata yang mana kegiatan di Papua itu.

Latihan
Sampai di sini dulu pembahasan mengenai pengertian kebudayaan. Sebelum dilanjutkan pada Subunit 1.2 mengenai Hakikat Pendidikan Multikultural maka untuk lebih memantapkan pemahaman dan daya analisis Anda terhadap beberapa pengertian kebudayaan, terlebih dahulu silakan Anda mengerjakan beberapa latihan berikut ini. 1) Kemukakan pengertian kebudayaan dilihat dari segi asal kata (bahasa) ? 2) Sebutkan unsur-unsur kebudayaan kebudayaan ? 3) Cobalah anda identifikasi adanya tiga wujud kebudayaan ? 4) Bedakan antara budaya dan non budaya Lengkapi masing-masing dua contoh sehingga nampak jelas perbedaan antara keduanya ?

Petunjuk Jawaban Latihan
1) Dilihat dari segi bahasa, kebudayaan berasal dari bahasa Inggris yaitu culture. Culture berasal dari bahasa Latin yaitu : colere artinya ”mengolah, mengerjakan” mengolah tanah atau bertani. 2) Unsur-unusr kebudayaan: a. Sistem religi dan upacara keagamaan. b. Sistem dan organisasi kemasyarakatan. c. Sistem pengetahuan d. Bahasa e. Kesenian f. Sistem mata pencaharian hidup. g. Sistem teknologi dan peralatan. 3) Tiga wujud kebudayaan yaitu : a) Idiil (adat tata kelakuan) yang bersifat abstrak, tak dapat diraba. b) Sistem sosial (kelakuan berpola manusia). c) Kebudayaan fisik yang bersifat paling kongkrit dan berupa benda.

Pendidikan Multikultural

1-13

4) Perbedaan antara budaya dan non budaya: Budaya adalah segala sesuatu yang ada campur tangan manusia. Contohnya: batu akik, tanaman Bonzai (seni merawat tanaman ala Jepang). Non budaya adalah segala sesuatu yang diciptakan oleh Tuhan yang belum mendapat sentuhan aktivitas manusia. Contohnya: batu kali, batu gunung, pepohonan yang ada di sekeliling kita. Untuk meningkatkan pemahaman Anda terhadap berbagai pengertian tentang kebudayaan, silakan Anda baca rangkuman sebagai berikut.

Rangkuman
Dilihat dari segi bahasa, kebudayaan berasal dari bahasa Inggris yaitu culture. Culture berasal dari bahasa Latin yaitu : colere artinya ”mengolah, mengerjakan” terutama mengolah tanah atau bertani. Koentjaraningrat membagi dua pengertian. Kebudayaan dalam arti sempit yaitu kesenian dan kebudayaan dalam arti luas yaitu sebagai keseluruhan gagasan dan karya manusia yang harus dibiasakannya dengan belajar, beserta keseluruhan dari hasil budi dan karyanya. Unsur-unsur kebudayaan yang universal adalah : 1. Sistem religi dan upacara keagamaan. 2. Sistem dan organisasi kemasyarakatan. 3. Sistem pengetahuan 4. Bahasa 5. Kesenian 6. Sistem mata pencaharian hidup. 7. Sistem teknologi dan peralatan. Tiga wujud kebudayaan terdiri dari wujud idiil yang abstrak, sistem sosial yang berupa kelakuan berpola manusia, kebudayaan fisik yang berupa benda kongkrit. Lingkungan yang dapat mempengaruhi kelompok-kelompok sosial terdiri dari : lingkungan fisik, sosial dan lingkungan metafisik. Budaya adalah segala sesuatu yang ada campur tangan manusia, sedangkan non budaya adalah segala sesuatu yang diciptakan oleh Tuhan yang belum mendapat sentuhan aktivitas manusia. Pranata Budaya dikelompokkan berdasarkan kebutuhan hidup manusia yang hidup dalam ruang dan waktu yaitu : Pranata domistik dan kekerabatan, ekonomi, pendidikan, ilmiah, estetik dan rekreasi, religius, dan somatik/jasmaniah

1-14 Unit 1

Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi yang telah dipelajari, silakan Anda kerjakan tes formatif berikut.

Tes Formatif 1
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1) Budaya berasal dari kata Colere, yang artinya mengolah, mengerjakan. Colere berasal dari bahasa a. Inggris b. Belanda c. Sanskerta d. Latin 2) Kebudayaan sebagai keseluruhan gagasan dan karya manusia yang harus dibiasakannya dengan belajar, beserta keseluruhan dari hasil budi dan karyanya. Pengertian ini kemukakan oleh : a. E.B. Taylor b.Koentjaraningrat. c. Margaret Mead d.Bullivant 3) Unsur kebudayaan yang paling abstrak dan sulit diubah adalah a. Sistem religi dan upacara keagamaan. b.Sistem dan organisasi kemasyarakatan. c. Sistem teknologi dan peralatan. d.Sistem mata pencaharian hidup. 4) Hukum waris adalah contoh kongkrit dari unsur kebudayaan : : a. Sistem religi dan upacara keagamaan. b.Sistem dan organisasi kemasyarakatan. c. Sistem teknologi dan peralatan. d.Sistem mata pencaharian hidup.

Pendidikan Multikultural

1-15

5) Secara sempit kebudayaan menurut Koentjaraningar diartikan sebagai : a. Kesenian. b.Sistem dan organisasi kemasyarakatan. c. Sistem teknologi dan peralatan. d.Sistem mata pencaharian hidup. 6) Wujud kebudayaan yang paling kongkrit adalah : a. Idiil (adat tata kelakuan) b.Sistem sosial c. Kebudayaan fisik d.Sistem teknologi dan peralatan 7) Lingkungan yang terletak di luar pengalaman di sini dan kini (outside here-andnow experience) atau melampaui dunia (transenden) adalah.: a. lingkungan fisik, b. lingkungan sosial c. lingkungan metafisik. d. lingkungan budaya 8) Contoh yang tidak termasuk non budaya adalah : a. Batu akik b.Pakaian c. Pepohonan d.Tanaman bonsai. 9) Pranata yang bertujuan memenuhi kebutuhan kehidupan untuk mencari nafkah adalah: a. Pranata domistik dan kekerabatan b. Pranata ekonomi. c. Pranata pendidikan d. Pranata somatik/jasmaniah

1-16 Unit 1

10) Manusia secara kodrati berusaha untuk lebih manusiawi, lebih halus dan lebih berbudaya. Dalam hal ini manusia berkedudukan sebagai : a. Homo socius b. Homo educandum c. Homo humanus d. Homo ludens. Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat di bagian akhir Unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi. Rumus: Jumlah Jawaban yang benar Tingkat penguasaan = ---------------------------------- X 100 % 10

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = baik sekali 80 – 89 % = baik 70 – 79 % = cukup < 70 % = kurang Bila anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan subunit selanjutnya. Bagus ! Tetapi bila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Subunit 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pendidikan Multikultural

1-17

Subunit 2 Hakikat Pendidikan Multikultural

B

eperti telah dibahas dalam Subunit 1 kebudayaan pada hakikatnya adalah program bertahan hidup dan beradaptasi dengan lingkungan; dan kebudayaan bisa berwujud gagasan, sistem sosial/perilaku dan hasil karya (benda fisik).

Pada Subunit 2 kita akan melanjutkan pembahasan dengan topik Hakikat Pendidikan Multikultural. Setelah mempelajari topik ini, Anda didiharapkan mampu mempelajari tentang pengertian Pendidikan Multikultur, dasar dan rasional arti pentingnya kehadiran Pendidikan Multikultur serta tujuan Pendidikan Multikultur. Cobalah mengikuti uraian di bawah ini dengan cermat dan kritis. Cobalah untuk selalu mencari contoh setiap penjelasan itu dalam kehidupan sehari-hari!

Pengertian Pendidikan Multikultural
Pertama-tama kita perlu sepakat lebih dahulu tentang pengertian multikultural. Pengertian “Multikultural” secara luas mencakup pengalaman yang membentuk persepsi umum terhadap usia, gender, agama, status sosial ekonomi, jenis identitas budaya, bahasa, ras, dan berkebutuhan khusus.

Gender

Usia

Religi/Agama

Berkebutuhan Khusus

Perilaku Siswa

Status sosial ekonomi

Ras Bahasa

Jenis identitas budaya

Gambar 1.8 Titik Temu Variabel Multikultural pada Perilaku Siswa

Ketika membahas multikultural atau studi budaya lainnya, maka konsep ethic dan Emic akan selalu muncul. Ethic dan emic sebenarnya merupakan istilah
1-18 Unit 1

anthropologi yang dikembangkan Pike (1967). Istilah ini berasal dari kajian anthropologi bahasa, yaitu Phonemics yang merupakan studi yang mempelajari suara unik pada bahasa tertentu dan Phonetics atau studi yang mempelajari bunyi-bunyian yang ditemukan pada semua bahasa (universal) pada semua budaya. Pike memakai istilah Emic dan Ethic untuk menjelaskan dua sudut pandang dalam mempelajari perilaku multikultural. Ethic adalah sudut pandang dalam mempelajari budaya dari luar sistem budaya itu, dan merupakan pendekatan awal dalam mempelajari suatu sistem budaya yang asing. Sedangkan emic sebagai sudut pandang merupakan studi perilaku dari dalam sistem budaya tersebut (Segall, 1990). Ethic adalah aspek kehidupan yang muncul konsisten pada semua budaya, emic adalah aspek kehidupan yang muncul dan benar hanya pada satu budaya tertentu. Jadi, Ethic menjelaskan universalitas suatu konsep kehidupan sedangkan emic menjelaskan keunikan dari sebuah konsep budaya (Matsumoto, 1996). Pemahaman kedua konsep ini sangat penting dan menjadi dasar dalam memahami budaya dalam Pendidikan Multikultural. Sebuah perilaku manusia kita akui kebenarannya sebagai sebuah ethic, maka dapat dikatakan bahwa perilaku manusia tersebut adalah universal, termasuk dalam kebenarannya. Hasil penelitian yang dapat dilakukan dapat digeneralisasi dan dijadikan dasar dalam penelitian selanjutnya. Misalnya ekspresi tertawa pada semua budaya untuk mengekspresikan rasa senang. Sebaliknya sebuah perilaku atau nilai hanya diketemukan pada satu budaya dan hanya benar pada budaya tersebut, dalam studi Pendidikan Multikultural tidak boleh digeneralisasi dan hanya berlaku pada satu budaya tersebut saja. Misalnya suku Dayak di Kalimantan yang memenggal kepala (perilaku) setiap musuh yang dibunuh atau suku Indian yang mengambil kulit kepala dari musuhnya yang telah meninggal adalah satu perilaku emic yang khas dan benar hanya pada budaya tersebut. Perilaku khas Suku Dayak itu tidak dapat digeneralisir dalam analisa untuk menjelaskan perilaku seluruh suku di Indonesia. Ada persepsi umum yang berlaku bahwa orang muda harus menghormati yang lebih tua. Karena menjalani status sosial sebagai abdi dalem di keraton Jogja dan Solo, maka orang akan dengan rela berjalan dengan posisi lebih rendah (seperti berjongkok) sebagai wujud penghormatan terhadap rajanya. Di kalangan suku tertentu ada yang menempatkan posisi wanita di belakang laki-laki. Suku Jawa yang memandang wanita sebagai ”tiyang wingking” (tiyang = orang, wingking = belakang) harus dipersepsi sebagai pihak yang memberi dukungan pada sang suami. Persepsi umum di suku lain melihat ada yang melihat perilaku wanita Bali yang menjadi tukang batu dipandang sebagai melanggar emansipasi wanita, tetapi justru di kalangan wanita Bali tindakan mereka itu dipandang membantu sang suami dan bukan dipandang sebagai pelanggaran hak wanita. Suku Tracia di Bulgaria (Eropah) dan sebuah suku di Costa Rica, Amerika Latin menyambut kelahiran bayi dengan bersedih sementara di tempat lain justru di terima dengan penuh kebahagiaan. Warga Kolok, Bengkala, Buleleng, Bali ada yang menggunakan bahasa isyarat.dalam pergaulannya karena hampir 2 % (48 orang di antara 2.894 jiwa) penduduknya bisu tuli (ANTV, 24 Januari 2007). Nilai yang dipandang tinggi dari suku ini adalah kejujuran karena keterbatasan dalam berbahasa ini. Bahasa Jawa terdiri dari bahasa Krama Inggil, Krama Madya dan Ngoko sebagai wujud penghormatan terhadap

Pendidikan Multikultural

1-19

kalangan tertentu. Misalnya untuk menyebut ”tidur” bisa berbeda penerapan bahasa (Bapak Sare = krama inggil, Mas tilem = krama madya, adik turu = ngoko). Ada hubungan antara pandangan hidup dan gaya hidup dalam masyarakat tertentu di tanah air ini. Kita ambil contoh, orang Tionghoa memiliki gaya hidup yang hemat demi mempersiapkan masa depan yang lebih baik. Orang tua kelompok ini selalu menasehati anaknya agar selalu menabung 250 rupiah tiap 1000 rupiah uang yang didapatnya, bagaimana pun caranya. Mereka memiliki gaya hidup yang hemat, bukan pelit. Cobalah Anda cari contoh untuk variabel yang lain di berbagai daerah dan berbagai suku di tanah air! Pendidikan Multikultural merupakan suatu rangkaian kepercayaan (set of beliefs) dan penjelasan yang mengakui dan menilai pentingnya keragaman budaya dan etnis di dalam membentuk gaya hidup, pengalaman sosial, identitas pribadi, kesempatan pendidikan dari individu, kelompok maupun negara (Banks, 2001). Di dalam pengertian ini terdapat adanya pengakuan yang menilai penting aspek keragaman budaya dalam membentuk perilaku manusia. Lebih lanjut, James A. Banks dalam bukunya ”Multicultural Education,” mendefinisikan Pendidikan Multikultural sebagai berikut:
Multicultural education is an idea, an educational reform movement, and a process whose major goal is to change the structure of educational institutions so that male and female students, exceptional students, and students who are members of diverse racial, ethnic, and cultural groups will have an equal chance to achieve academically in school (Banks, 1993: 1)

Pendidikan Multikultural adalah ide, gerakan pembaharuan pendidikan dan proses pendidikan yang tujuan utamanya adalah untuk mengubah struktur lembaga pendidikan supaya siswa baik pria maupun wanita, siswa berkebutuhan khusus, dan siswa yang merupakan anggota dari kelompok ras, etnis, dan kultur yang bermacammacam itu akan memiliki kesempatan yang sama untuk mencapai prestasi akademis di sekolah. Jadi Pendidikan Multikultural akan mencakup: a. Ide dan kesadaran akan nilai penting keragaman budaya. b. Gerakan pembaharuan pendidikan. c. Proses pendidikan. Sekarang, carilah contoh dalam kehidupan sehari-hari dalam kehidupan di lingkungan Anda.

1-20 Unit 1

Dasar Pendidikan Multikultural
Berdasarkan kondisi masyarakat Indonesia yang multikultural, maka untuk membentuk negara Indonesia yang kokoh perlu mengembangkan jenis pendidikan yang cocok untuk bangsa yang multikultural. Jenis pendidikan yang cocok untuk bangsa yang multikultur ini adalah Pendidikan Multikultural. Sebagaimana disebutkan di atas, Pendidikan Multikultural paling tidak menyangkut tiga hal yaitu (1) ide dan kesadaran akan nilai penting keragaman budaya, (2) gerakan pembaharuan pendidikan dan (3) proses. Berikut ini akan diuraikan dasar yang membentuk perlunya Pendidikan Multikultur. (1) kesadaran nilai penting keragaman budaya, Perlu peningkatan kesadaran bahwa semua siswa memiliki karakteristik khusus karena usia, agama, gender, kelas sosial, etnis, ras, atau karakteristik budaya tertentu yang melekat pada diri masing-masing. Pendidikan Multikultural berkaitan dengan ide bahwa semua siswa tanpa memandang karakteristik budayanya itu seharusnya memiliki kesempatan yang sama untuk belajar di sekolah. Perbedaan yang ada itu merupakan keniscayaan atau kepastian adanya namun perbedaan itu harus diterima secara wajar dan bukan untuk membedakan. Artinya perbedaan itu perlu kita terima sebagai suatu kewajaran dan perlu sikap toleransi agar kita bisa hidup berdampingan secara damai tanpa melihat unsur yang berbeda itu untuk membeda-bedakan. Matakuliah Pendidikan Multikultural ini memberikan pemahaman mengenai berbagai jenis kegiatan pendidikan sebagai bagian integral dari kebudayaan universal. Di dalamnya akan dibahas kebudayaan yang teraktualisasi secara internasional, regional, dan lokal sepanjang sejarah kemanusiaan. Kegiatan pendidikan sebagai interaksi sosio-kultural paedagogis di Indonesia bukan hanya dilakukan oleh suku bangsa Indonesia, tapi berbagai bangsa. Di dalam Pendidikan Multikultural ini akan diungkap pula aktivitas paedagogis masa lalu, masa kini dan masa depan di berbagai belahan dunia dengan fokus kebudayaan Indonesia. (2) Gerakan pembaharuan pendidikan Ide penting yang lain dalam Pendidikan Multikultural adalah bahwa sebagian siswa karena karakteristik tersebut di atas, ternyata ada yang memiliki kesempatan yang lebih baik untuk belajar di sekolah favorit tertentu sedangkan siswa dengan karakteristik budaya yang berbeda tidak memiliki kesempatan itu. Beberapa karakteristik institusional dari sekolah secara sistematis menolak kelompok siswa untuk mendapatkan kesempatan pendidikan yang sama, walaupun itu dilakukan secara halus. Dalam arti, dibungkus dalam bentuk aturan yang hanya bisa dipenuhi oleh segolongan tertentu dan tidak bisa dipenuhi oleh golongan yang lain. Kita perhatikan di lingkungan sekitar kita. Ada kesenjangan ketika muncul fenomena sekolah favorit yang didominasi oleh golongan orang kaya karena ada

Pendidikan Multikultural

1-21

kebijakan lembaga yang mengharuskan untuk membayar uang pangkal yang mahal untuk bisa masuk dalam kelompok sekolah favorit itu. Ada kebijakan yang dipandang tidak adil bagi golongan Tionghoa karena ada diskriminasi terhadap kelompok mereka sehingga mereka hanya berkecimpung di bidang yang sangat terbatas, misalnya dagang, pengacara, dokter dan mengalami kesulitan berkarier di bidang ketentaraan dan pemerintahan. Mereka dan sebagian warga negara asing lainnya sulit mendapatkan status kewarganegaraan bagi anak-anak mereka sebelum tahun 2006. Ada keluhan di kalangan atlit bulutangkis untuk dimasuki golongan pribumi karena sudah didominasi oleh warga keturunan Cina. Warga dari Suku Anak Dalam di Lampung kurang mendapat kesempatan memperoleh pendidikan yang memadai karena karakteristik budaya mereka yang unik dan tinggal di daerah pedalaman. Pendidikan Multikultural bisa muncul berbentuk bidang studi, program, dan praktek yang direncanakan lembaga pendidikan untuk merespon tuntutan, kebutuhan dan aspirasi berbagai kelompok. Sebagaimana ditunjukkan Grant dan Sleeter, Pendidikan Multikultur bukan sekedar merupakan praktek aktual satu bidang studi atau program pendidikan semata, namun mencakup seluruh aspek pendidikan. Pada unit selanjutnya, akan dibahas mengenai hal ini. (3) proses pendidikan. Pendidikan Multikultural juga merupakan proses (pendidikan) yang tujuannya tidak akan pernah terrealisasikan secara penuh. Pendidikan Multikultural adalah proses menjadi. Pendidikan Multikultural harus dipandang sebagai suatu proses yang terus-menerus (an ongonging process), dan bukan sebagai sesuatu yang langsung bisa tercapai. Tujuan utama dari Pendidikan Multikultural adalah untuk memperbaiki prestasi secara utuh bukan sekedar meningkatkan skor. Persamaan pendidikan, seperti juga kebebasan dan keadilan, merupakan ide umat manusia yang harus dicapai dengan perjuangan keras namun tidak pernah dapat mencapainya secara penuh. Ras, gender, dan diskriminasi terhadap orang yang berkebutuhan akan tetap ada sekalipun kita telah berusaha sekeras mungkin menghilangkan masalah ini. Jika prasangka dan diskriminasi dikurangi pada suatu kelompok, biasanya keduanya terarah pada kelompok lain atau mengambil bentuk yang lain. Karena tujuan Pendidikan Multikultur tidak akan pernah tercapai secara penuh, kita seharusnya bekerja secara kontinyu meningkatkan persamaan pendidikan untuk semua siswa (educational equality for all students). Sejalan dengan pemikiran dari Banks di atas, Gorski menyimpulkan bahwa sejak konsep paling awal muncul pada tahun 1960-an, pendidikan multikultural telah berubah, difokuskan kembali, dan dikonseptualisasikan kembali. Pendidikan multikultural berada di dalam kondisi perubahan baik teoritis maupun praktek sehingga jarang ada dua pengajar atau ahli pendidikan yang memiliki definisi yang sama tentang pendidikan multikultural. Seperti halnya dalam suatu dialog pendidikan, individu cenderung mengubah konsep untuk disesuaikan dengan fokus tertentu. Beberapa di antaranya membahas pendidikan multikultural sebagai suatu perubahan kurikulum, mungkin dengan menambah materi dan perspektif baru. Yang
1-22 Unit 1

lain berbicara tentang isu iklim kelas dan gaya mengajar yang dipergunakan kelompok tertentu. Yang lain berfokus pada isu sistem dan kelembagaan seperti jurusan, tes baku, atau ketidak cocokan pendanaan antara golongan tertentu yang mendapat jatah lebih sementara yang lain kurang mendapat perhatian. Yang lain lagi melihat perubahan pendidikan sebagai bagian dari perubahan masyarakat yang lebih besar di mana kita mengeksplorasi dan mengkritik dasar-dasar kemasyarakatan yang menindas dan bagaimana pendidikan berfungsi untuk memelihara status quo – seperti di Amerika Serikat yang terlalu berpihak pada supremasi kulit putih, kapitalisme, situasi sosio-ekonomi global dan eksploitasi. Sekalipun banyak perbedaan konsep pendidikan multikultural, ada sejumlah ide yang dimiliki bersama dari semua pemikiran dan merupakan dasar bagi pemahaman Pendidikan Multikultural: - kesempatan yang sama bagi setiap siswa untuk mewujudkan potensi sepenuhnya, - penyiapan pelajar untuk berpartisipasi penuh dalam masyarakat antar budaya, - penyiapan pengajar agar memudahkan belajar bagi setiap siswa secara efektif, tanpa memperhatikan perbedaan atau persamaan budaya dengan dirinya, - partisipasi aktif sekolah dalam menghilangkan penindasan dalam segala bentuknya. Pertama-tama dengan menghilangkan penindasan di sekolahnya sendiri, kemudian menghasilkan lulusan yang sadar dan aktif secara sosial dan kritis - pendidikan harus berpusat pada siswa dengan mendengarkan aspirasi dan pengalaman siswa, pendidik, aktivis, dan yang lain harus mengambil peranan lebih aktif dalam mengkaji kembali semua praktek pendidikan, termasuk teori belajar, pendekatan mengajar, evaluasi, psikhologi sekolah dan bimbingan, materi pendidikan dan buku teks, dan lain-lain.

Menurut Paul Gorski pendidikan multikultural merupakan pendekatan progresif untuk mengubah pendidikan secara holistik dengan mengkritik dan memusatkan perhatian pada kelemahan, kegagalan, dan praktek diskriminatif di dalam pendidikan akhir-akhir ini. Keadilan sosial, persamaan pendidikan, dan dedikasi menjadi landasan Pendidikan Multikultural dalam memfasilitasi pengalaman pendidikan agar semua siswa dapat mewujudkan semua potensinya secara penuh dan menjadikannya sebagai manusia yang sadar dan aktif secara lokal, nasional, dan global.

Rasionalita Arti Pentingnya Keberadaan Pendidikan Multikultur
Pendidikan Multikultural dapat menjadi elemen yang kuat dalam kurikulum Indonesia untuk mengembangkan kompetensi dan ketrampilan hidup (life skills). Masyarakat Indonesia terdiri dari masyarakat multikultur yang mencakup berbagai

Pendidikan Multikultural

1-23

macam perspektif budaya yang berbeda. Jadi sangat relevanlah bagi sekolah di Indonesia untuk menerapkan Pendidikan Multikultural. Pendidikan Multikultural dapat melatih siswa untuk menghormati dan toleransi terhadap semua kebudayaan. Pendidikan Multikultural sebagai kesadaran merupakan suatu pendekatan yang didasarkan pada keyakinan bahwa budaya merupakan salah satu kekuatan yang dapat menjelaskan perilaku manusia. Budaya memiliki peranan yang sangat besar di dalam menentukan arah kerjasama maupun konflik antar sesama manusia. Huntington meramalkan bahwa pertentangan manusia yang akan datang merupakan pertentangan budaya. Oleh sebab itu kita perlu meneliti kekuatan yang tersimpan di dalam budaya masing-masing kelompok manusia agar dapat dimanfaatkan bagi kebaikan bersama. Pendidikan Multikultural dipersepsikan sebagai suatu jembatan untuk mencapai kehidupan bersama dari umat manusia di dalam era globalisasi yang penuh tantangan baru. Pertemuan antarbudaya bisa berpotensi memberi manfaat tetapi sekaligus menimbulkan salah paham. Itulah rasional yang menunjukkan arti pentingnya keberadaan Pendidikan Multikultural.

Tujuan Pendidikan Multikultural
Hasil yang diharapkan Pendidikan Multikultural terlihat pada definisi, justifikasi, asumsi, dan pola-pola pembelajarannya. Ada banyak variasi tujuan khusus dan tujuan umum Pendidikan Multikultural yang digunakan oleh sekolah sesuai dengan faktor kontekstual seperti visi dan misi belakang sekolah, siswa, lingkungan sekolah, dan perspektif. Tujuan Pendidikan Multikultural dapat mencakup tiga aspek belajar (kognitif, afektif, dan tindakan) dan berhubungan baik nilai-nilai intrinsik (ends) maupun nilai instrumental (means) Pendidikan Multikultural. Tujuan Pendidikan Multikultural mencakup: 1. Pengembangan Literasi Etnis dan Budaya Salah satu alasan utama gerakan untuk memasukkan Pendidikan Multikultural dalam program sekolah adalah untuk memperbaiki kelalaian dalam penyusunan kurikulum. Pertama, kita harus memberi informasi pada siswa tentang sejarah dan kontribusi dari kelompok etnis yang secara tradisional diabaikan dalam kurikulum dan materi pembelajaran, kedua, kita harus menempatkan kembali citra kelompok ini secara lebih akurat dan signifikan, menghilangkan bias dan informasi menyimpang yang terdapat dalam kurikulum. Yang dimaksud dengan informasi menyimpang ini adalah informasi yang salah tentang sistem nilai dan budaya dari etnis tertentu atau melihat sistem nilai budaya mereka dari sudut pandang kelompok lain. Siswa masih terlalu sedikit mengetahui tentang sejarah, pewarisan, budaya, bahasa, dan kontribusi kelompok masyarakat yang beragam dari bangsanya sendiri. Jadi, tujuan utama Pendidikan Multikultural adalah mempelajari tentang latar belakang sejarah, bahasa, karakteristik budaya, sumbangan, peristiwa kritis, individu yang berpengaruh, dan kondisi sosial, politik, dan ekonomi dari berbagai kelompok
1-24 Unit 1

etnis mayoritas dan minoritas. Informasi ini harus komprehensif, analistis, dan komparatif, dan harus memasukkan persamaan dan perbedaan di antara kelompokkelompok yang ada. Tujuan ini cocok untuk mayoritas siswa maupun kelompok minoritas etnis. Kesalahan yang sering dibuat adalah menganggap bahwa anggota kelompok etnis minoritas telah mengetahui budaya dan sejarahnya atau bahwa jenis pengetahuan ini hanya relevan untuk mereka, bukan untuk kami. Pendidikan Multikultural berargumentasi sebaliknya. Keanggotaan kelompok etnis tidak menjamin pengetahuan diri atau pemilikan pengetahuan tentang kelompok itu. Orang yang berasal dari Jawa tidak otomatis mengetahui budaya Jawa. Orang Bali tidak otomatis mengetahui keyakinan dan budaya yang ada di daerahnya. Mempelajari sejarah, kehidupan, dan budaya kelompok etnis cocok untuk semua siswa karena mereka perlu belajar lebih akurat tentang warisan budayanya sendiri maupun budaya orang lain. Lebih dari itu, pengetahuan tentang pluralisme budaya merupakan dasar yang diperlukan untuk menghormati, mengapresiasi, menilai dan memperingati keragaman, baik lokal, nasional dan internasional. 2. Perkembangan Pribadi Dasar psikhologis Pendidikan Multikultural menekankan pada pengembangan pemahaman diri yang lebih besar, konsep diri yang positif, dan kebanggaan pada identitas pribadinya. Penekanan bidang ini merupakan bagian dari tujuan Pendidikan Multikultural yang berkontribusi pada perkembangan pribadi siswa, yang berisi pemahaman yang lebih baik tentang diri yang pada akhirnya berkontribusi terhadap keseluruhan prestasi intelektual, akademis, dan sosial siswa. Siswa merasa baik tentang dirinya sendiri karena lebih terbuka dan reseptif (menerima) dalam berinteraksi dengan orang lain dan menghormati budaya dan identitasnyanya. Pendapat ini mendapat justifikasi lebih lanjut dengan temuan penelitian yang berkaitan dengan adanya hubungan timbal balik antara konsep diri, prestasi akademis, identitas individu, etnis dan budaya. Para siswa telah menginternalisasi konsep negatif dan salah tentang etnisnya sendiri dan kelompok etnis lain. Siswa dari kelompok lain mungkin berpendirian bahwa warisan budayanya hanya memiliki nilai tawar yang kecil, sedangkan nilai yang ada pada kelompok dominan mungkin terlalu ditinggikan. Mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang diri mereka sendiri dan pengalaman budaya dan kelompok etnis yang lain dapat memperbaiki penyimpangan ini. Pendidikan Multikultural juga membantu mencapai tujuan memaksimalkan potensi kemanusiaan, dengan memenuhi kebutuhan individu, dan mengajar siswa seutuhnya dengan mempertinggi rasa penghargaan pribadi, kepercayaan dan kompetensi dirinya. Pendidikan Multikultural menciptakan kondisi kesiapan psikhososial dalam diri individu dan lingkungan belajar yang memiliki efek positif pada upaya dan penguasaan tugas akademis.

Pendidikan Multikultural

1-25

3. Klarifikasi Nilai dan Sikap Pendidikan Multikultural mengangkat nilai-nilai inti yang berasal dari prinsip martabat manusia (human dignity), keadilan, persamaan, kebebasan, dan demokrasi. Maksudnya adalah mengajari generasi muda untuk menghargai dan menerima pluralisme etnis, menyadarkan bahwa perbedaan budaya tidak sama dengan kekurangan atau rendah diri, dan untuk mengakui bahwa keragaman merupakan bagian integral dari kondisi manusia. Pengklarifikasian sikap dan nilai etnis didesain untuk membantu siswa memahami bahwa berbagai konflik nilai itu tidak dapat dielakkan dalam masyarakat pluralistik; dan bahwa konflik tidak harus menghancurkan dan memecah belah. Jika kita mengelola dengan baik hal itu akan dapat menjadi katalis kemajuan sosial dan ada kekuatan dalam pluralisme etnis dan budaya; bahwa kesetiaan etnis (ethnic allegiance) dan loyalitas nasional (national loyalty) bukan tidak dapat didamaikan; dan bahwa kerjasama dan koalisi di antara kelompok etnis tidak tergantung pada pemilikan keyakinan, nilai, dan perilaku yang sama. Menganalisa dan mengklarifikasi sikap dan nilai etnis merupakan langkah kunci dalam proses melepaskan potensi kreatif individu untuk memperbarui diri dan masyarakat untuk tumbuh-kembang lebih lanjut. 4. Kompetensi Multikultural Penting sekali bagi siswa untuk mempelajari bagaimana berinteraksi dengan dan memahami orang yang secara etnis, ras, dan kultural berbeda dari dirinya. Dunia kita menjadi semakin lebih beragam, kompak, dan saling tergantung. Namun, bagi sebagian besar siswa, awal-awal pembentukan kehidupannya dihabiskan dengan isolasi atau terkurung di daerah kantong secara etnis dan kultural. Kita biasa hidup dalam kantong-kantong budaya yang sempit yang hanya mengenal budaya yang sempit pula. Peralihan dari generasi ke generasi mengalami penurunan pemahaman akan budaya kita. Nenek kita lebih mengenal budaya daerah kita. Orang tua kita mengalami sedikit pengurangan dalam memahami budayanya. Akhirnya dia mengajarkan nilai-nilai budaya yang tidak utuh itu pada kita. Akhirnya jadilah anak kita yang terkungkung oleh kepicikan budaya yang serba kurang dan menyimpang dari akar budaya yang sesungguhnya. Mungkin kita bukan orang Batak tulen atau Bali tulen yang benar-benar memahami budaya kita. Kita tidak menyiapkan lingkungan dan latar belakang multikultural yang berbeda untuk pembelajaran. Upaya interaksi lintas kultural seringkali terhalang oleh nilai, harapan dan sikap negatif ; kesalahan budaya (cultural blunders); dan dengan mencoba menentukan aturan etiket sosial (rules of social etiquette) dari satu sistem budaya terhadap sistem budaya yang lain. Hasilnya seringkali adalah frustasi, kecemasan, ketakutan, kegagalan dan permusuhan kelompok antarras dan antaretnik. Pendidikan Multikultural dapat meredakan ketegangan ini dengan mengajarkan ketrampilan dalam komunikasi lintas budaya, hubungan antar pribadi, pengambilan perspektif, analisis kontekstual, pemahaman sudut pandang dan kerangka berpikir alternatif, dan menganalisa bagaimana kondisi budaya mempengaruhi nilai, sikap, harapan, dan perilaku. Pendidikan Multikultural dapat membantu siswa mempelajari bagaimana memahami perbedaan budaya tanpa membuat pertimbangan nilai yang
1-26 Unit 1

semena-mena tentang nilai intrinsiknya. Untuk mencapai tujuan ini anak dapat diberi pengalaman belajar dengan memberi berbagai kesempatan pada siswa untuk mempraktekkan kompetensi budaya dan berinteraksi dengan orang, pengalaman, dan situasi yang berbeda. 5. Kemampuan Ketrampilan Dasar Tujuan utama Pendidikan Multikultural adalah untuk memfasilitasi pembelajaran untuk melatih kemampuan ketrampilan dasar dari siswa yang berbeda secara etnis. Pendidikan Multikultural dapat memperbaiki penguasaan membaca, menulis dan ketrampilan matematika; materi pelajaran; dan ketrampilan proses intelektual seperti pemecahan masalah, berpikir kritis, dan pemecahan konflik dengan memberi materi dan teknik yang lebih bermakna untuk kehidupan dan kerangka berpikir dari siswa yang berbeda secara etnis. Menggunakan materi, pengalaman, dan contoh-contoh sebagai konteks mengajar, mempraktekkan, dan mendemonstrasikan penguasaan ketrampilan akademis dan mata pelajaran dapat meningkatkan daya tarik pembelajaran, mempertinggi relevansi praktis ketrampilan yang dipelajari, dan memperbaiki tempo siswa dalam melaksanakan tugas. Kombinasi kondisi ini akan membimbing ke arah upya yang lebih terfokus, penguasaan ketrampilan dan prestasi akademis. Misalnya, kita menggunakan sempoa dari etnis Tionghoa untuk melatih ketrampilan di bidang aritmatika. Aspek lain dari Pendidikan Multikultural yang berkontribusi secara langsung pada level pencapaian ketrampilan dasar yang lebih tinggi adalah kesesuaian dengan gaya belajar dan mengajar. Tidak adanya titik temu dalam bagaimana siswa yang berbeda mempelajari masyarakat budayanya dan bagaimana mereka diharapkan belajar di sekolah menyebabkan banyak waktu dan perhatian dicurahkan pada pemecahan konflik daripada berkonsentrasi dalam tugas akademis itu sendiri. Mengajari siswa supaya biasa belajar meminimalkan konflik ini dan menyalurkan energi dan upaya secara langsung lebih diarahkan pada penyelesaikan tugas akademis. Jadi, pengajaran kontekstual secara kultural dalam melakukan proses pendidikan lebih efektif untuk siswa yang beragam secara etnis menjadi prinsip mendasar dari Pendidikan Multikultural. Jenis iklim sosial yang ada di kelas juga mempengaruhi kinerja siswa adalam tugas akademis. Pengaruh ini terutama benar untuk kelompok etnis yang mempertimbangkan hubungan sosial dan latar belakang informal untuk proses belajar. Jika guru merespon kebutuhan ini dengan memasukkan simbol, gambar, dan informasi etnis dalam dekorasi ruang kelas, isi kurikulum dan interaksi interpersonal, maka siswa merasa nyaman dan memiliki afiliasi yang lebih besar dengan sekolah. Perasaan nyaman ini menciptakan latar belakang keterhubungan pribadi yang merupakan esensi rasa kepemilikan dalam belajar yang pada gilirannya lebih membimbing ke arah perhatian, upaya, dan waktu yang lebih terarah pada tugas, dan memperbaiki penguasaan tugas dan prestasi akademik.

Pendidikan Multikultural

1-27

6. Persamaan dan Keunggulan Pendidikan Tujuan persamaan multikultural berkaitan erat dengan tujuan penguasaan ketrampilan dasar, namun lebih luas dan lebih filosofis. Untuk menentukan sumbangan komparatif terhadap kesempatan belajar, pendidik harus memahami secara keseluruhan bagaimana budaya membentuk gaya belajar, perilaku mengajar, dan keputusan pendidikan. Mereka harus mengembangkan berbagai alat untuk melengkapi hasil belajar yang menggambarkan preferensi dan gaya dari berbagai kelompok dan individu. Dengan memberi pilihan yang lebih pada semua siswa pilihan tentang bagaimana mereka akan belajar, pilihan yang sesuai dengan gaya budaya mereka, tidak seorang pun akan terlalu dirugikan atau diuntungkan pada level prosedural dari belajar. Pilihan ini akan membimbing ke paralelisme (misalnya persamaan) dalam kesempatan belajar dan lebih komparatif dalam prestasi maksimum siswa dalam kemampuan intelektualnya. Aspek lain dari tujuan memasukkan informasi akurat dalam mengajarkan tentang masyarakat adalah mengembangkan rasa kesadaran sosial (a sense of social consciousness), keberanian moral, dan komitmen terhadap persamaan; dan memperoleh ketrampilan dalam aktivitas politik untuk mereformasi masyarakat untuk membuatnya lebih manusiawi, simpatik terhadap pluralisme kultural, keadilan moral, dan persamaan. Oleh karena itu tujuan multikultural untuk mencapai persamaan dan keunggulan pendidikan mencakup kognitif, afektif dan ketrampilan perilaku, di samping prinsip demokrasi (Banks, 1993). 7. Memperkuat Pribadi untuk Reformasi Sosial Tujuan terakhir dari Pendidikan multikultural adalah memulai proses perubahan di sekolah yang pada akhirnya akan meluas ke masyarakat. Tujuan ini akan melengkapi penanaman sikap, nilai, kebiasaan dan ketrampilan siswa sehingga mereka menjadi agen perubahan sosial (social change agents) yang memiliki komitmen yang tinggi dengan reformasi masyarakat untuk memberantas perbedaan (disparities) etnis dan rasial dalam kesempatan dan kemauan untuk bertindak berdasarkan komitmen ini. Untuk melakukan itu, mereka perlu memperbaiki pengetahuan mereka tentang isu etnis di samping mengembangkan kemampuan pengambilan keputusan, ketrampilan tindakan sosial, kemampuan kepemimpinan, dan komitmen moral atas harkat dan persamaan. Mereka tidak hanya perlu memahami dan mengapresiasi mengapa pluralisme etnis dan budaya itu ada, namun juga bagaimana menterjemahkan pengetahuan kepada keputusan dan tindakan yang berhubungan dengan isu, peristiwa dan situasi sosiopolitis yang esensial. Tujuan dan pengembangan ketrampilan ini didesain untuk membuat masyarakat lebih benar-benar egaliter dan lebih menerima pluralisme kultural. Juga dimaksudkan untuk menjamin bahwa kelompok etnis dan budaya yang secara tradisional menjadi korban dan terasingkan akan lebih berpartisipasi secara penuh pada semua level masyarakat, dengan semua hak, dan tanggung jawab yang menyertainya. Pendidikan Multikultural berkontribusi secara langsung terhadap warga negara yang demokratis di dalam global village (Swiniarski, 1999). Fungsi multikulturalisme ini adalah apa yang dimaksudkan Banks dengan pendekatan aksi
1-28 Unit 1

sosial dari Pendidikan Multikultural, yang mengajari siswa bagaimana menjadi kritikus sosial (social critics), aktivis politik (political activists), agen perubahan (change agents), dan pemimpin yang berkompeten dalam masyarakat dan yang berbeda secara etnis dan pluralistik secara kultural. Juga sama dengan konsep Grant tentang Pendidikan multikultural untuk rekonstruksi sosial. Pendekatan ini berfokus pada penindasan dan ketidak samaan struktur sosial, dengan perhatian menciptakan suatu masyarakat yang lebih mampu dan melayani kebutuhan dan kepentingan semua kelompok orang. Pendekatan ini membangun penguatan pribadi dengan menetapkan relevansi antara pelajaran sekolah dengan kehidupan sosial, dengan memberi latihan menerapkan pengetahuan dan pengambilan tindakan langsung dengan kehidupannya sendiri, dan mendemonstrasikan kekuatan pengetahuan, upaya kolaboratif, dan aksi politis dalam mempengaruhi perubahan sosial. Pendidikan Multikultural akan membantu siswa dari berbagai kelompok budaya yang berbeda dalam memperoleh ketrampilan akademik yang dibutuhkan untuk fungsinya di dalam masyarakat yang berpengetahuan (a knowledge society). Pendidikan Multikultural merupakan pendidikan untuk hidup (an education for life) dalam masyarakat yang ber-Pancasila. Membantu siswa melampaui batas-batas budayanya dan memperoleh pengetahuan, sikap dan ketrampilan yang dibutuhkan untuk keterlibatannya di dalam wacana publik dengan orang yang berbeda dengan dirinya. Pendidikan Multikultural juga membantu siswa mempelajari ketrampilan yang dibutuhkan untuk berpartisipasi di dalam tindakan kewarganegaraan (a civic action), yang merupakan bagian integral dari negara yang berlandaskan Pancasila. Pendidikan Multikultural bukan hanya didasarkan pada tradisi demokratis negara, namun memiliki fungsi esensial bagi daya tahan dari suatu tradisi demokratis, pluralistis di abad mendatang (for the survival of a democratic, pluralistic traditions in next century). 8 Memiliki wawasan kebangsaan/kenegaraan yang kokoh. Dengan mengetahui kekayaan budaya bangsa itu akan tumbuh rasa kebangsaan yang kuat. Rasa kebangsaan itu akan tumbuh dan berkembang dalam wadah negara Indonesia yang kokoh. Untuk itu Pendidikan Multikultural perlu menambahkan materi, program dan pembelajaran yang memperkuat rasa kebangsaan dan kenegaraan dengan menghilangkan etnosentrisme, prasangka, diskriminasi dan stereotipe. 9. memiliki wawasan hidup yang lintas budaya dan lintas bangsa sebagai warga dunia. Hal ini berarti individu dituntut memiliki wawasan sebagai warga dunia (world citizen). Namun siswa harus tetap dikenalkan dengan budaya lokal, harus diajak berpikir tentang apa yang ada di sekitar lokalnya. Mahasiswa diajak berpikir secara internasional dengan mengajak mereka untuk tetap peduli dengan situasi yang ada di sekitarnya – act locally and globally.

Pendidikan Multikultural

1-29

10 Hidup berdampingan secara damai. Dengan melihat perbedaan sebagai sebuah keniscayaan, dengan menjunjung tinggi nilai kemanusian, dengan menghargai persamaan akan tumbuh sikap toleran terhadap kelompok lain dan pada gilirannya dapat hidup berdampingan secara damai.

Fungsi Pendidikan Multikultural
The National Council for Social Studies (Gorski, 2001) mengajukan sejumlah fungsi yang menunjukkan pentingnya keberadaan dari Pendidikan Multikultural. Fungsi tersebut adalah : 1. memberi konsep diri yang jelas. 2.membantu memahami pengalaman kelompok etnis dan budaya ditinjau dari sejarahnya. 3.membantu memahami bahwa konflik antara ideal dan realitas itu memang ada pada setiap masyarakat. 4.membantu mengembangkan pembuatan keputusan (decision making), partisipasi sosial dan ketrampilan kewarganegaraan (citizenship skills). 5. mengenal keberagaman dalam penggunaan bahasa. Pendidikan Multikultural memberi tekanan bahwa sekolah pada dasarnya berfungsi mendasari perubahan masyarakat dan meniadakan penindasan dan ketidak adilan. Fungsi pendidikan multikultural yang mendasar adalah mempengaruhi perubahan sosial. Jalan di atas dapat dirinci menjadi tiga butir perubahan : 1. perubahan diri 2. perubahan sekolah dan persekolahan 3. perubahan masyarakat Perubahan diri dimaknai sebagai perubahan dimulai dari diri siswa sendiri itu sendiri yang lebih menghargai orang lain agar dia bisa hidup damai dengan sekelilingnya. Kemudian diwujudkan dalam tata tutur dan tata perlakunya di lingkungan sekolah dan berlanjut hingga di masyarakat. Karena sekolah merupakan agen perubahan, maka diharapkan ada perubahan yang terjadi di masyarakat seiring dengan terjadi perubahan yang terdapat dalam lingkungan persekolahan. (Gorski, 2001).

1-30 Unit 1

Latihan
Sampai di sini dulu pembahasan mengenai hakikat Pendidikan Multikultural. Sebelum melanjutkan ke Subuit 1.3 mengenai berbagai teori Pendidikan Multikultural, pendekatan dan karakteristiknya di berbagai negara maka untuk lebih memantapkan pemahaman dan daya analisis Anda terhadap hakikat Pendidikan Multikultural, terlebih dahulu silakan Anda mengerjakan beberapa latihan berikut ini. 1. Kemukakan pengertian multi kultural? 2.Kemukakan ide dasar yang dimiliki bersama dari seluruh pemikiran tentang Pendidikan Multikultural? 3.Kemukakan rasional yang menunjukkan pentingnya orang mempelajari Pendidikan Multikultural?

4. Sebutkan tujuan Pendidikan Multikultural ? 5. Apa yang menjadi fungsi Pendidikan Multikultural?

Petunjuk Jawaban Latihan
1. “Multikultural” secara luas dipahami mencakup pengalaman yang membentuk persepsi umum terhadap usia, gender, agama, status sosial ekonomi, jenis identitas budaya, bahasa, ras, dan berkebutuhan khusus. 2. Beberapa ide yang dimiliki bersama dari semua pemikiran dan merupakan dasar bagi pemahaman pendidikan multikultural: kesempatan yang sama bagi setiap siswa untuk mewujudkan potensi sepenuhnya, - penyiapan siswa untuk berpartisipasi penuh dalam masyarakat antar budaya, - penyiapan pengajar agar memudahkan belajar bagi setiap siswa secara efektif, tanpa memperhatikan perbedaan atau persamaan budaya dengan dirinya, - partisipasi aktif sekolah dalam menghilangkan penindasan dalam segala bentuknya. Pertama-tama dengan menghilangkan penindasan di dalam dirinya sendiri, kemudian dengan menghasilkan lulusan yang sadar dan aktif secara sosial dan kritis - pendidikan harus berpusat pada siswa dengan mendengarkan aspirasi dan pengalaman siswa. Pendidik, aktivis, dan yang lain harus mengambil peranan lebih aktif dalam mengkaji kembali semua praktek pendidikan.

Pendidikan Multikultural

1-31

- Pendidikan Multikultural merupakan pendekatan yang didasarkan pada keyakinan bahwa budaya merupakan salah satu kekuatan yang dapat menjelaskan perilaku manusia. Pendidikan Multikultural merupakan jembatan untuk mencapai kehidupan bersama dari umat manusia di dalam era globalisasi yang penuh tantangan baru. Pertemuan antarbudaya bisa berpotensi memberi manfaat tetapi sekaligus menimbulkan salah paham. Itulah rasional yang menunjukkan arti pentingnya keberadaan Pendidikan Multikultural. 3. Tujuan pendidikan multikultural yang mendasar adalah mengubah struktur lembaga pendidikan supaya siswa dengan karakteristik budayanya masingmasing memiliki kesempatan yang sama untuk mewujudkan potensinya secara penuh dan dapat mempengaruhi perubahan sosial. 4. Fungsi Pendidikan Multikultural adalah a. memberi konsep diri yang jelas. b. membantu memahami pengalaman kelompok etnis dan budaya ditinjau dari sejarahnya. c. membantu memahami bahwa konflik antara ideal dan realitas itu memang ada pada setiap masyarakat. d. membantu mengembangkan pembuatan keputusan (decision making), partisipasi sosial dan ketrampilan kewarganegaraan (citizenship skills). e. mengenal keberagaman dalam penggunaan bahasa.

1-32 Unit 1

Rangkuman
Pengertian “Multikultural” mencakup pengalaman yang membentuk persepsi umum terhadap usia, gender, agama, status sosial ekonomi, jenis identitas budaya, bahasa, ras, dan berkebutuhan khusus. Ethic merupakan titik pandang dalam mempelajari budaya dari luar sistem budaya itu, dan merupakan pendekatan awal dalam mempelajari suatu sistem budaya yang asing. Sedangkan emic merupakan titik pandang dari dalam sistem budaya tersebut. Ethic menjelaskan universalitas suatu konsep kehidupan sedangkan emic menjelaskan keunikan dari sebuah konsep budaya. Pendidikan Multikultural merupakan ide, gerakan pembaharuan pendidikan dan proses pendidikan yang tujuan utamanya adalah untuk mengubah struktur lembaga pendidikan supaya siswa baik pria maupun wanita, siswa berkebutuhan khusus, dan siswa yang merupakan anggota dari kelompok ras, etnis, dan kultur yang bermacammacam itu akan memiliki kesempatan yang sama untuk mencapai prestasi akademis di sekolah. Berdasarkan kondisi masyarakat Indonesia yang multikultural, maka untuk membentuk negara Indonesia yang kokoh perlu mengembangkan jenis pendidikan yang cocok untuk bangsa yang multikultural. Jenis pendidikan yang cocok untuk bangsa yang multikultur ini adalah Pendidikan Multikultural. Sekalipun banyak perbedaan konsep pendidikan multikultural, terdapat beberapa ide yang dimiliki bersama dari semua pemikiran dan merupakan dasar bagi pemahaman pendidikan multikultural. Menurut Paul Gorski pendidikan multikultural merupakan pendekatan progresif untuk mengubah pendidikan secara holistik dengan mengkritik dan memusatkan perhatian pada kelemahan, kegagalan, dan praktek diskriminatif di dalam pendidikan akhir-akhir ini. Keadilan sosial, persamaan pendidikan, dan dedikasi melandasi pemberian kemudahan pengalaman pendidikan dalam mewujudkan semua potensinya secara penuh dan mewujudkan manusia yang sadar dan aktif secara lokal, nasional, dan global. Pendidikan Multikultural dapat menjadi elemen yang kuat dalam kurikulum Indonesia untuk mengembangkan kompetensi dan ketrampilan hidup (life skills). Masyarakat Indonesia terdiri dari masyarakat multikultur. Jadi sangat relevanlah bagi sekolah di Indonesia untuk menerapkan Pendidikan Multikultural. Budaya merupakan salah satu kekuatan yang dapat menjelaskan perilaku manusia. Budaya memiliki peranan yang sangat besar di dalam menentukan arah perilaku manusia yang positif dan negatif. Oleh sebab itu kita perlu meneliti kekuatan yang tersimpan di dalam budaya manusi demi kebaikan bersama. Pendidikan Multikultural dipandang sebagai jembatan untuk mencapai kehidupan bersama dari umat manusia di dalam era globalisasi yang penuh tantangan baru.

Pendidikan Multikultural

1-33

Tujuan pendidikan multikultural yang mendasar adalah mengubah struktur lembaga pendidikan supaya siswa dengan karakteristik budayanya masing-masing memiliki kesempatan yang sama untuk mewujudkan potensinya secara penuh dan dapat mempengaruhi perubahan sosial.

Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi yang telah dipelajari, silakan Anda kerjakan tes formatif berikut.

Tes Formatif 2
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1) Emic adalah titik pandang dalam mempelajari budaya dari a. bunyi-bunyian semua bahasa pada semua budaya. b. Luar sistem budaya itu. c. Segi universalitas dari semua konsep kebudayaan d. Keunikan yang ada di dalam sistem budaya itu. 2) Pendidikan Multikultural merupakan ide, gerakan pembaharuan pendidikan dan proses pendidikan yang tujuan utamanya adalah untuk mengubah struktur lembaga pendidikan supaya siswa baik pria maupun wanita, siswa berkebutuhan khusus, dan siswa yang merupakan anggota dari kelompok ras, etnis, dan kultur yang bermacam-macam itu akan memiliki kesempatan yang sama untuk mencapai prestasi akademis di sekolah. Kalimat di atas merupakan definisi Pendidikan Multikultural menurut : a. James A. Banks b. Matsumoto c. Paul Gorski d. Segall 3) Pendidikan Multikultur pada dasarnya merupakan a. praktek aktual satu bidang studi b. program pendidikan c. perubahan kurikulum d. perubahan struktur pendidikan secara holistik

1-34 Unit 1

4) Untuk membentuk negara Indonesia yang kokoh diperlukan jenis pendidikan yang cocok untuk bangsa ini, yaitu Pendidikan Multikultural. Hal ini didasarkan atas: a. kondisi hukum dan lembaga peradilan yang masih belum mantap b. kondisi alamiah yang tidak terpisah-pisah oleh air c. kondisi masyarakat Indonesia yang multikultural d. kondisi budaya bangsa Indonesia yang monokultur. 5) Yang bukan termasuk ide yang melandasi kemunculan Pendidikan Multikultural di seluruh dunia adalah a. keadilan sosial, b. persamaan pendidikan, c. supremasi kultural tertentu d. dedikasi untuk memberi layanan pendidikan 6) Sekalipun terdapat banyak perbedaan konsep pendidikan multikultural, ada beberapa ide yang dimiliki bersama dan merupakan dasar bagi pemahaman pendidikan multikultural, yaitu: a. kesempatan yang sama menggapai potensi sepenuhnya, b. kesadaran akan identitas budayanya sendiri. c. perlunya pengembangan fanatisme yang kokoh d. perlunya mempelajari bahasa nasional 7) Untuk mengubah pendidikan secara holistik dengan mengkritik dan memusatkan perhatian pada kelemahan, kegagalan, dan praktek diskriminatif di dalam pendidikan akhir-akhir ini, oleh Paul Gorski Pendidikan Multikultural dipandang sebagai pendekatan yang : a. Agresif b. Progresif c. Revolusioner d. Evolusioner 8) Huntington meramalkan bahwa pertentangan manusia yang akan datang merupakan : a. Pertentangan politik

Pendidikan Multikultural

1-35

b. Pertentangan ekonomi c. Pertentangan budaya d. Pertentangan antar negara 9) Tujuan pendidikan multikultural yang mendasar adalah a. mengubah struktur lembaga pendidikan supaya siswa dengan karakteristik budayanya memiliki kesempatan yang sama untuk mewujudkan potensinya secara penuh dan dapat mempengaruhi perubahan sosial. b. Memberikan mata pelajaran yang membekali dengan pengetahuan tentang budaya yang lain. c. Memberikan materi pelajaran yang dimasukkan di dalam mata pelajaran tertentu. d. Memberikan wawasan pada guru dalam memiliki pembelajaran agar memperhatikan perbedaan budaya yang ada pada diri anak. 10) Yang bukan termasuk dalam fungsi yang menunjukkan pentingnya keberadaan Pendidikan Multikultural menurut National Council for Social Studies adalah: a. Mengubah kurikulum lembaga pendidikan. b. membantu mahasiswa memahami pengalaman kelompok etnis dan budaya ditinjau dari sejarahnya. c. membantu mahasiswa memahami bahwa konflik antara ideal dan realitas itu memang ada pada setiap masyarakat. d. membantu mahasiswa mengembangkan pembuatan keputusan (decision making), partisipasi sosial dan ketrampilan kewarganegaraan (citizenship skills). Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat di bagian akhir Unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi. Rumus: Jumlah Jawaban yang benar Tingkat penguasaan = --------------------------------------- X 100 % 10
1-36 Unit 1

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = baik sekali 80 – 89 % = baik 70 – 79 % = cukup < 70 % = kurang Bila anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan subunit selanjutnya. Bagus ! Tetapi bila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Subunit 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pendidikan Multikultural

1-37

Kunci Jawaban

Kunci Jawaban Tes Formatif 1 1) d. Latin 2) b. Koentjaraningrat. Koentjaraningrat merupakan orang yang memberikan definisi paling luas tentang kebudayaan. Setiap gagasan, karya dan hasil karya disebut kebudayaan. Berarti, apapun yang sudah ada campur tangan manusia disebut kebudayaan. 3) a. Sistem religi dan upacara keagamaan. 4) b. Sistem dan organisasi kemasyarakatan. Karena hukum waris berkaitan dengan pengaturan hak dan kewajiban yang harus dipatuhi sebagai anggota masyarakat demi terpeliharanya ketertiban sosial. 5) a. Kesenian. Kesenian hanya salah satu unsur dari kebudayaan. 6) c. Kebudayaan fisik. Karena menyangkut benda yang dapat dilihat dan diraba secara nyata. 7) c. Lingkungan metafisik. Karena tempatnya berada di luar pengalaman riil manusia dan keberadaannya tergantung pada sistem kepercayaan manusia. 8) c. Pepohonan. Karena batu akik, pakaian dan tanaman bonsai sudah ada campur tangan manusia. 9) b. Pranata ekonomi. 10) c. Homo Humanus. Karena homo socius berkaitan dengan kedudukan manusia sebagai makhluk sosial, homo educandum berkaitan dengan kedudukan manusia sebagai makhluk yang mendidik dan terdidik, dan homo ludens berkaitan dengan kedudukan manusia sebagai makhluk yang bermain. Kunci Jawaban Tes Formatif 2 1) d. Keunikan yang ada di dalam sistem budaya itu. Emic sebagai lawan dari etic yang lebih mengarah pada unsur universalitas dari kebudayaan. 2) a. James A. Banks. Banks adalah Bapak Pendidikan Multikultural yang memberi dasar-dasar pemikiran Pendidikan Multikultural. 3) d. Perubahan struktur pendidikan secara holistik. Pendidikan Multikultural pada dasarnya merupakan perubahan struktur pendidikan, bukan sekedar mata pelajaran atau penambahan materi budaya.
1-38 Unit 1

4) c. Kondisi masyarakat Indonesia yang multikultural. Kondisi masyarakat Indonesia yang beraneka ragam. 5) c. Supremasi kultural tertentu. Di dalam Pendidikan Multikultural tidak ada supremasi kultural. 6) a. Kesempatan yang sama menggapai potensi sepenuhnya. 7) b. Progresif. Tertuju pada perbaikan ke arah kemajuan. 8) c. Pertentangan budaya. 9) a. Mengubah struktur lembaga pendidikan supaya siswa dengan karakteristik budayanya memiliki kesempatan yang sama untuk mewujudkan potensinya secara penuh dan dapat mempengaruhi perubahan sosial. 10)a. Mengubah kurikulum lembaga pendidikan. Yang ditanyakan adalah fungsi Pendidikan Multikultural, bukan tujuan.

Pendidikan Multikultural

1-39

Daftar Pustaka
Axtell, R. E. 1995. Do's and taboos around the world. New York: John Wiley and Sons, Inc. Banks, James A.; Cherry A. McGee Banks (editors). 2001/2004. Handbook of Research on Multicultural Education (Second Edition). San-Francisco: JosseyBass. Banks, J.A. 1993. Multicultural Education: Issues and Perspectives. Needham Heights, Massachusetts : Allyn and Bacon Cremers & Santo. 1997. Mitos, Dukun, dan Sihir, Yogyakarta: Kanisius. Gorski. 2001. http://www.aaanet.org/cae/aeq/br/gorski.htm Koentaraningrat. 2000. Kebudayaan, Mentalitas dan Pembangunan. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. Matsumoto, D. 1996. Culture and Psychology. New York: Brooks/Cole Publishing, Co. Segall, M.H., Dasen, P.R., Berry, J.W., & Poortinga, Y.H., 1990. Human Behavior in Global Perspective. New York : Pergamon Press. Sleeter, C., & Grant, C. 1993. Making choices for multicultural education: Five approaches to race, class, and gender (2nd ed.). New York: Macmillan. Smith, Anthony D. 1987. The Ethnic Origins of Nations. Oxford: Blackwell Swiniarski, L., Breitborde, M., & Murphy, J. 1999. Educating the global village: Including the young child in the world. Upper Saddle River, NJ: Merrill/Prentice Hall. Tilaar, H.A.R. 2004. Multikulturalisme : Tantangan Global Masa Depan dalam Transformasi Pendidikan Nasional. Jakarta : PT Gramedia Widiasarana Indonesia. http://en.wikipedia.org/wiki/Navajo_Nation. Diakses tanggal 15 Maret 2007. Diakses tanggal 15 Maret 2007. http://en.wikipedia.org/wiki/Ramah_Navajo_Indian_Reservation. Diakses tanggal 15 Maret 2007.

1-40 Unit 1

http://en.wikipedia.org/wiki/Apache. Diakses tanggal 22 Maret 2007. Diakses tanggal 17 Maret 2007. http://id.wikipedia.org/wiki/Dayak. Diakses tanggal 22 Maret 2007. Diakses tanggal 22 Maret 2007. http://www.kutaikartanegara.com/senibudaya/tari.html. Diakses tanggal 22 Maret 2007. http://www.amazon.com/Managing-Cultural-Differences-Sixth-Leadership. Diakses tanggal 22 Maret 2007 . http://www.amazon.com/gp/product/. Diakses tanggal 22 Maret 2007. http://en.wikipedia.org/wiki/Hispanic. Diakses tanggal 20 Maret 2007. http://en.wikipedia.org/wiki/Ethnic_group. Diakses tanggal 20 Maret 2007. http://jan.ucc.nau.edu/~jar/Multi.html. Diakses tanggal 22 Maret 2007. http://artikel.us/muhaemin6-04.html. Diakses tanggal 22 Maret 2007. http://www.kompas.com/kompas-cetak/0409/03/opini/1246546.htm. Diakses tanggal 22 Maret 2007. http://www.kompas.com/kompas-cetak/0301/07/opini/46742.htm. Diakses tanggal 22 Maret 2007. http://www.kompas.com/kompas-cetak/0301/07/opini/46742.htm. Diakses tanggal 22 Maret 2007. http://www.edchange.org/multicultural. Diakses tanggal 20 Maret 2007.

Pendidikan Multikultural

1-41

Unit

2

TEORI DAN PENDEKATAN PENDIDIKAN MULTIKULTURAL
Sutarno Pendahuluan
ata kuliah Pendidikan Multikultural didasarkan atas teori Pendidikan Multikultural yang beragam. Agar dapat memahami berbagai teori Pendidikan Multikultural, dalam Unit 2 ini Anda diajak untuk mengkaji tentang teori dan pendekatan Pendidikan Multikultural. Secara khusus, setelah mempelajari secara mendalam Unit ini Anda diharapkan 1) Mampu menjelaskan pendapat Horace Kallen tentang multikultural 2) Menyebutkan tiga kelompok yang terlibat dalam pembahasan Pendidikan Multikultural menurut James A. Banks. 3) Menjelaskan pandangan Bill Martin tentang multikultural. 4) Menjelaskan pandangan Martin J. Beck Matustik tentang hubungan antara multikultural dengan pandangan Plato. 5) Mengidentifikasi pandangan Judith M. Green. 6) Menyebutkan empat pendekatan untuk mengintegrasikan materi multikultural ke dalam kurikulum menurut James A. Banks. Untuk tujuan itu, topik-topik yang dibahas dalam Unit 2 ini terdiri dari dua subunit, yaitu: 1) Teori Pendidikan Multikultural, 2) Pendekatan terhadap reformasi kurikulum Pendidikan Multikultural. Agar dapat memahami pendapat pakar tentang Pendidikan Multikultural dan pendekatan terhadap reformasi kurikulum Pendidikan Multikultural secara mendalam, Anda harus membaca secara cermat, serta menganalisis dan mendiskusikan setiap paparan yang disajikan. Silakan Anda buka dan diskusikan bahan-bahan yang ada beberapa alamat situs yang terkait dengan teori Pendidikan Multikultural. Jangan lupa, untuk mengecek tingkat pemahaman atau pengalaman

M

Pendidikan Multikultural

2-1

belajar yang telah dimiliki, Anda harus mengerjakan latihan dan tes formatif yang disajikan pada setiap penggalan subunit dalam Unit ini. Selamat belajar, gunakanlah teori dalam mendekati sesuatu

2-2

Unit 2

Subunit 1 Teori Pendidikan Multikultural
ara pakar memiliki visi yang berbeda dalam memandang multikultural. Para pakar memiliki tekanan yang beragam dalam memahami fenomena multikultural. Ada yang tetap mempertahankan adanya dominasi kelompok tertentu hingga yang benar-benar menekankan pada multikultural. Pada Unit 2.1 ini anda akan diajak mengenali berbagai teori Pendidikan Multikultural yang dikemukakan oleh para ahli. Pengenalan sudut pandang para pakar teori Pendidikan Multikultural ini akan sangat membantu kita lebih mengenali pelaksanaannya di lapangan.

P

Horace Kallen
Jika budaya suatu bangsa memiliki banyak segi, nilai-nilai dan lain-lain; budaya itu dapat disebut pluralisme budaya (cultural pluralism). Teori pluralisme budaya ini dikembangkan oleh Horace Kallen. Ia menggambarkan pluralisme budaya itu dengan definisi operasional sebagai menghargai berbagai tingkat perbedaaan, tetapi masih dalam batas-batas menjaga persatuan nasional. Kallen mencoba mengekspresikan bahwa masing-masing kelompok etnis dan budaya di Amerika Serikat itu penting dan masing-masing berkontribusi unik menambah variasi dan kekayaan budaya, misalnya bangsa Amerika. Teori Kallen mengakui bahwa budaya yang dominan harus juga diakui masyarakat. Dalam konteks ini Kallen tetap mengakui bahwa budaya WASP di AS itu sebagai budaya yang dominan, sementara budaya-budaya yang lain itu dipandang menambah variasi dan kekayaan budaya Amerika. Apa budaya WASP ? Silakan Anda kaji subunit 3.1. Sekarang, cobalah anda membandingkan dengan situasi dan kondisi bangsa Indonesia! Adakah budaya yang nampak dominan di negeri ini? Jawa, Bali, Tionghoa atau yang lainnya? Apa dasar anda untuk menentukan mereka sebagai budaya dominan. Misalnya, anda berpendapat bahwa budaya yang dominan adalah Jawa karena sebagian besar penduduk berasal dari Jawa dan berada di Jawa. Tetapi Jawa yang mana karena ada aneka ragam budaya yang ada di Jawa? Sebagian yang lain mungkin menyebut Bali karena Bali lebih dikenal di seluruh dunia daripada Indonesia. Sehingga sering terjadi pertanyaan yang menggelitik, Indonesia itu letaknya sebelah mana dari Bali? Mengapa pertanyaan ini sering muncul? Karena Bali lebih dikenal sebagai tempat wisata Internasional. Nah cobalah cari di koran atau internet, Indonesia lebih dikenal karena faktor apa? Atau mungkin ada yang memandang bahwa budaya Cina yang mulai menampakkan pengaruhnya? Penggunaan Feng Shui dan adanya Barongsai di berbagai acara dan di berbagai tempat strategis di tanah air ini saat ini sangat

Pendidikan Multikultural

2-3

mewarnai budaya bangsa kita. Namun yang perlu kita perhatikan adalah posisi yang anda tentukan itu didasarkan atas teori dari Horace Kallen yang belum tentu disetujui oleh kelompok lain. Penghargaan atau pengakuan terhadap budaya yang dominan dari Horace Kallen oleh kelompok yang lain ini dipandang bukan merupakan bagian dari teori multikultural. Nanti akan kita lihat dalam pembahasan teori dari Banks mengenai kelompok Afrosentris yang antipati terhadap keberadaan kelompok dominan ini. (http://en.allexperts.com/e/h/ho/horace_kallen.htm)

James A. Banks
Kalau Horace Kallen perintis teori multikultur, maka James A. Banks dikenal sebagai perintis Pendidikan Multikultur. Jadi penekanan dan perhatiannya difokuskan pada pendidikannya. Banks yakin bahwa sebagian dari pendidikan lebih mengarah pada mengajari bagaimana berpikir daripada apa yang dipikirkan. Ia menjelaskan bahwa siswa harus diajar memahami semua jenis pengetahuan, aktif mendiskusikan konstruksi pengetahuan (knowledge construction) dan interpretasi yang berbeda-beda. Siswa yang baik adalah siswa yang selalu mempelajari semua pengetahuan dan turut serta secara aktif dalam membicarakan konstruksi pengetahuan. Dia juga perlu disadarkan bahwa di dalam pengetahuan yang dia terima itu terdapat beraneka ragam interpretasi yang sangat ditentukan oleh kepentingan masing-masing. Bahkan interpretasi itu nampak bertentangan sesuai dengan sudut pandangnya. Siswa seharusnya diajari juga dalam menginterpretasikan sejarah masa lalu dan dalam pembentukan sejarah (interpretations of the history of the past and history in the making) sesuai dengan sudut pandang mereka sendiri. Mereka perlu diajari bahwa mereka sebenarnya memiliki interpretasi sendiri tentang peristiwa masa lalu yang mungkin penafsiran itu berbeda dan bertentangan dengan penafsiran orang lain. Misalnya, mengapa sampai terjadi perang Diponegoro pada tahun 1825 – 1830. Salah satu sebab kemunculannya adalah pembangunan jalan yang melintasi makam di daerah Tegal rejo, Yogyakarta yang secara kultural sangat dihormati oleh masyarakat sekitar pada waktu itu. Dari sudut pandang Belanda tindakan Diponegoro itu dianggap sebagai pemberontakan dan sudut pandang penguasa waktu itu dianggap sebagai upaya perebutan kekuasaan dari seorang putera selir yang dalam kultur Jawa kedudukannya tidak setinggi putera permaisuri. Namun sudut pandang apa pun yang digunakan sebagai motif yang melatar belakanginya perang Diponegoro, namun sebagai sebuah bangsa dan komitmen kita sebagai putera bangsa, kita memandang perjuangan Pangeran Diponegoro itu sebagai perjuangan seorang putra daerah yang ingin memerdekakan diri dari penjajahan bangsa asing. Siswa harus belajar mengidentifikasi posisinya sendiri sebagai putera bangsa yang sedang dijajah, kepentingannya yang ingin memerdekakan diri, asumsi dan filsafat idealnya. Dengan demikian dia akan mengetahui bagaimana sejarah itu terjadi dan menjadikan hal yang terjadi itu sebagai sejarah. Singkatnya, mereka harus menjadi pemikir kritis (critical thinkers) dengan selalu menambah pengetahuan dan ketrampilan, disertai komitmen yang tinggi. Semuanya itu diperlukan untuk berpartisipasi dalam tindakan demokratis. Dengan landasan ini, mereka dapat

2-4

Unit 2

membantu bangsa ini mengakhiri kesenjangan antara ideal dan realitas (Banks,1993). Di dalam The Canon Debate, Knowledge Construction, and Multicultural Education, Banks mengidentifikasi tiga kelompok cendekiawan yang berbeda dalam menyoroti keberadaan kelompok - kelompok budaya di Amerika Serikat : Pertama adalah traditionalis Barat. Tradisionalis Barat, seperti halnya dengan kelompok pluralisme budaya dari Horace Kallen, meyakini bahwa budaya yang dominan dari peradaban Barat yaitu kelompok White, Anglo Saxon dan Protestan perlu dipresentasikan secara menonjol di sekolah. Kelompok ini beranggapan bahwa mereka berada dalam posisi terancam dan berbahaya karena mengenyampingkan kelompok feminis, minoritas dan reformasi multikultural yang lain. Namun tidak seperti kelompok Pluralisme Budaya Horace Kallen, tradisionalis Barat masih sedikit memberi perhatian pada pengajaran keanekaragaman atau multikultur. Tetapi pertanyaan yang dapat dikemukakan terhadap kelompok ini, jika peradaban Barat hanya mengajarkan sejarah dan budaya kelompok dominan, apakah tidak akan mengecilkan pentingnya kelompok budaya lain yang turut serta dalam pembentukan Amerika Serikat? Sekarang cobalah anda terapkan adanya kelompok dominan ini dengan kondisi di Indonesia ! Perhatikan pula dampak atau bahaya yang muncul ke permukaan dalam bentuk perlawanan fisik maupun perlawanan non fisik. Kita pernah mengenal adanya kegiatan transmigrasi orang Jawa ke berbagai daerah di tanah air untuk mengatasi kepadatan penduduk di Jawa ini dipandang sebagai “penjajahan dari Jawa”. Kelompok kedua yaitu mereka yang menolak kebudayaan Barat secara berlebihan, yaitu kelompok Afrosentris. Kelompok ini beranggapan bahwa pengabaian kelompok lain itu memang benar terjadi dan kelompok ini berpendapat bahwa sejarah dan budaya orang Afrika lah yang seharusnya menjadi sentral dari kurikulum agar semua siswa dapat mempelajari peranan Afrika dalam perkembangan peradaban Barat. Afrosentris juga meyakini bahwa sejarah dan budaya orang Afrika seharusnya menjadi sentral dalam kurikulum untuk memotivasi siswa Afrika Amerika dalam belajar. Namun pertanyaan yang dapat diajukan pada kelompok Afrosentris ini adalah jika teori Afrosentris sebagai suatu budaya tertentu yang harus menjadi sentral bagi pendidikan untuk semua siswa, apakah itu tidak diikuti orang Spanyol yang juga yakin bahwa sejarah dan budaya Spanyol seharusnya yang menjadi sentral dari kurikulum? Tentu, kita memahami peranan penting orang Spanyol dalam perkembangan Barat, khususnya dalam mengenal sejarah Amerika, penemuan Amerika, dan penguasaan seluruh Texas. Dan bagaimana pula dengan keturunan orang Perancis, yang telah menyumbang banyak pada bahasa Amerika dan khususnya terhadap budaya Louisiana, akankah mereka tidak merasa bahwa sejarah mereka sama pentingnya dengan yang dimainkan oleh orang Afrika di Selatan? Kelompok ketiga, Multikulturalis yang percaya bahwa pendidikan seharusnya direformasi untuk lebih memberi perhatian pada pengalaman orang kulit berwarna

Pendidikan Multikultural

2-5

dan wanita. Kelompok ini sekarang sedang berkembang dan sedang memperjuangkan posisinya di tengah dominasi kelompok yang sudah mapan. (http://www.cwrl.utexas.edu/~daniel/hyperwritingrguments/moskal/ thesolu.html) Kita sebagai bangsa Indonesia boleh berbangga karena bangsa kita pernah dipimpin oleh seorang presiden wanita sementara negara superpower seperti AS yang memproklamasikan dirinya sebagai negara paling demokratis ini masih sedang mempertanyakan posisi wanita dalam kancah pertarungan politik di tingkat tertinggi, presiden wanita di Amerika Serikat.

Bill Martin
Dalam tulisannya yang berjudul Multiculturalism: Consumerist or Transformational?, Bill Martin menulis, bahwa keseluruhan isu tentang multikulturalisme memunculkan pertanyaan tentang "perbedaan" yang nampak sudah dilakukan berbagai teori filsafat atau teori sosial. Sebagai agenda sosial dan politik, jika multikulturalisme lebih dari sekedar tempat bernaung berbagai kelompok yang berbeda, maka harus benar-benar menjadi 'pertemuan' dari berbagai kelompok itu yang tujuannya untuk membawa pengaruh radikal bagi semua umat manusia lewat pembuatan perbedaan yang radikal (Martin, 1998: 128) Seperti halnya Banks, Martin menentang tekanan dari Afrosentris dan tradisionalis Barat. Martin menyebut Afrosentris dan tradisional Barat itu sebagai "consumerist multiculturalism". Selanjutnya, Martin mengusulkan sesuatu yang baru. Multikulturalisme bukan "konsumeris" tetapi "transformational", yang memerlukan kerangka kerja. Martin mengatakan bahwa di samping isu tentang kelas sosial, ras, etnis dan pandangan lain yang berbeda, diperlukan komunikasi tentang berbagai segi pandangan yang berbeda. Masyarakat harus memiliki visi kolektif tipe baru dari perubahan sosial menuju multikulturalisme yaitu visi yang muncul lewat transformasi. Martin memandang perlu adanya perubahan yang mendasar di antara kelompokkelompok budaya itu sampai diketemukan adanya visi baru yang dimiliki dan dikembangkan bersama. Untuk mencapai tujuan itu sangatlah dibutuhkan adanya komunikasi antar berbagai segi pandang yang berbeda. Mengapa ini penting? Karena selama ini masing-masing kelompok bersikap tertutup terhadap kelompok yang lain dan tidak ada komunikasi tanpa prasangka di antara kelompok-kelompok yang ada.

Martin J. Beck Matustik
Martin J. Beck Matustik berpendapat bahwa perdebatan tentang masyarakat multikultural di masyarakat Barat berkaitan dengan norma/tatanan. Matustík mengatakan "Semua segi dalam pembicaraan budaya saat ini mengarah pada pemikiran kembali norma Barat (the western canon) yang mengakui bahwa dunia multikultural adalah benar-benar nyata adanya " (Matustík, 1998). Dalam artikelnya, "Ludic, Corporate and Imperial Multiculturalism: Impostors of Democracy and

2-6

Unit 2

Cartographers of the New World Order," Matustik menulis, "perang budaya, politik dan ekonomi menyerang pada segi yang mana, bagaimana dan lewat siapa sejarah multikultural dijelaskan." Matustík mengatakan bahwa teori multikulturalisme meliputi berbagai hal yang semuanya mengarah kembali ke liberalisasi pendidikan dan politik Plato, filsuf Yunani. Sebuah karya Plato yang berjudul Republik, bukan hanya memberi norma politik dan akademis klasik bagi pemimpin dari negara ideal yang dia cita-citakan, namun juga menjadi petunjuk dalam pembahasan bersama tentang pendidikani bagi yang tertindas (Matustík, 1998). Ia yakin bahwa kita harus menciptakan pencerahan multikultural baru (a new multicultural enlightenment) yaitu "multikulturalisme lokal yang saling berkaitan, secara global sebagai lawan dari monokultur nasional" (Matustík, 1998).

Judith M. Green
Green menunjukkan bahwa multikulturalisme bukan hanya unik di A.S. Negara lain pun harus mengakomodasi berbagai kelompok kecil dari budaya yang berbeda. Kelompok-kelompok ini biasanya bertoleransi terhadap keuntungan budaya dominan. Secara unik, Amerika memberi tempat perlindungan dan memungkinkan mereka mempengaruhi kebudayaan yang ada. Dengan team, kelompok memperoleh kekuatan dan kekuasaan, membawa perubahan seperti peningkatan upah dan keamanan kerja. Wanita dan minoritas (Hispanis, Afrika dan Amerika Asli) harus memperoleh kesempatan ekonomi yang lebih baik, partisipasi politis yang lebih efektif, representasi media yang lebih disukai, dan sebagainya. Namun akhir abad 20 telah membawa orang Amerika pada suatu tempat "memerangi kebuntuan yang memerlukan pemikiran kembali yang baru dan lebih dalam tentang tujuan dan materi pendidikan dalam suatu masyarakat yang masih terus diharapkan dan dicitacitakan yang dibimbing oleh ide demokrasi" (Green, 1998). Bangsa ini selalu memandang pendidikan sebagai cara perubahan yang efektif, baik secara personal maupun sosial. Sehingga lewat pendidikan Amerika meraih kesuksesan terbesar dalam transformasi. Beberapa kelompok tidak bisa melihat bahwa kita sekarang adalah apa yang selalu ada. Yaitu, Amerika yang sejak kelahirannya, selalu memiliki masyarakat multikultural di mana berbagai budaya telah bersatu lewat perjuangan, interaksi, dan kerjasama (Green, 1998). http://www.start-at-zero.com/papers/multiculturalism/theories.htm

Latihan
Sampai di sini dulu pembahasan mengenai teori Pendidikan Multikultural. Sebelum dilanjutkan pada subunit 2 mengenai pendekatan Pendidikan Multikultural maka untuk lebih memantapkan pemahaman dan daya analisis Anda terhadap beberapa pengertian kebudayaan, terlebih dahulu silakan Anda mengerjakan beberapa latihan berikut ini.

Pendidikan Multikultural

2-7

1. Bagaimana kedudukan budaya WASP dan kelompok yang lain dalam konsep Horace Kallen? 2. Sebutkan tiga kelompok budaya yang mendominasi pemikiran multikultural di AS menurut James A. Banks? 3. Bagaimana pandangan Bill Martin tentang Pendidikan Multikultural ? 4. Bagaimana pandangan Martin J. Beck Multikultural? Matustik tentang Pendidikan

Petunjuk Jawaban Latihan
1) Kallen mengakui bahwa budaya WASP adalah budaya yang dominan yang patut dihargai dan diutamakan, sedangkan budaya yang lain dipandang menambah variasi dan kekayaan budaya Amerika Serikat. James A. Banks berpendapat bahwa ada tiga kelompok budaya yang mendominasi pemikiran multikultural di AS : a. Tradisionalis Barat b. Afro-sentris c. Multikulturalis 3) Martin memandang perlu adanya perubahan yang mendasar di antara kelompok-kelompok budaya itu sampai diketemukan visi baru yang dimiliki dan dikembangkan bersama. Untuk itu dibutuhkan adanya komunikasi antar berbagai segi pandang yang berbeda. Martin J. Beck Matustik berpendapat bahwa perdebatan tentang multikultural di masyarakat Barat berkaitan dengan norma/tatanan. Pembahasan multikultural berada pada pemikiran kembali norma Barat (the western canon) yang mengakui adanya multikultural. Teori multikulturalisme berasal dari liberalisasi pendidikan dan politik Plato. Republik, karya Plato, bukan hanya memberi norma politik dan akademis klasik bagi pemimpin dari negara ideal, namun juga menjadi petunjuk tentang pendidikan bagi yang tertindas.

2)

4)

Untuk meningkatkan pemahaman Anda terhadap berbagai pengertian tentang kebudayaan, silakan Anda baca rangkuman sebagai berikut.

Rangkuman
Horace Kallen adalah perintis teori multikultur. Budaya disebut pluralisme budaya (cultural pluralism) jika budaya suatu bangsa memiliki banyak segi dan nilai-nilai. Pluralisme budaya didefinisikan oleh Horace Kallen sebagai "menghargai berbagai tingkat perbedaaan dalam batas-batas persatuan nasional”. Sebagai budaya yang

2-8

Unit 2

dominan, White Anglo-Saxon Protestan harus diakui masyarakat, sedangkan budaya yang lain itu dipandang menambah variasi dan kekayaan budaya Amerika. James A. Banks dikenal sebagai perintis Pendidikan Multikultural. Banks yakin bahwa pendidikan seharusnya lebih mengarah pada mengajari mereka bagaimana berpikir daripada apa yang dipikirkan. Siswa perlu disadarkan bahwa di dalam pengetahuan yang dia terima itu terdapat beraneka ragam interpretasi sesuai kepentingan masing-masing. Siswa perlu diajari dalam menginterpretasikan sejarah masa lalu dan dalam pembuatan sejarah. Siswa harus berpikir kritis dengan memberi pengetahuan dan ketrampilan yang memadai dan memiliki komitmen yang tinggi untuk berpartisipasi dalam tindakan demokratis. Ada tiga kelompok budaya di Amerika : a) tradisionalis Barat, sebagai budaya yang dominan dari peradaban Barat, b) kelompok Afrosentris, yang menolak kebudayaan Barat secara berlebihan dan menganggap sejarah dan budaya orang Afrika seharusnya menjadi sentral dari kurikulum, c) kelompok multikulturalis yang percaya bahwa pendidikan seharusnya direformasi untuk lebih memberi perhatian pada pengalaman orang kulit berwarna dan tentang wanita. Bill Martin menulis, bahwa isu menyeluruh tentang multikulturalisme bukan sekedar tempat bernaung berbagai kelompok budaya, namun harus membawa pengaruh radikal bagi semua umat manusia lewat pembuatan perbedaan yang radikal. Seperti halnya Banks, Martin menentang tekanan dari Afrosentris dan tradisionalis Barat. Martin menyebut keduanya "consumerist multiculturalism". Multikulturalisme bukan "consumerist" tetapi "transformational", yang memerlukan kerangka kerja. Masyarakat harus memiliki visi kolektif tipe baru yang berasal dari perubahan sosial yang muncul lewat transformasi. Martin J. Beck Matustik berpendapat bahwa perdebatan tentang multikultural di masyarakat Barat berkaitan dengan norma/tatanan. Pembahasan multikultural berada pada pemikiran kembali norma Barat (the western canon) yang mengakui adanya multikultural. Teori multikulturalisme berasal dari liberalisasi pendidikan dan politik Plato. Republik, karya Plato, bukan hanya memberi norma politik dan akademis klasik bagi pemimpin dari negara ideal, namun juga menjadi petunjuk tentang pendidikan bagi yang tertindas. Matustik yakin bahwa kita harus menciptakan pencerahan multikultural baru yaitu "multikulturalisme lokal yang saling bergantung secara global sebagai lawan dari monokultur nasional". Judith M.Green menunjukkan bahwa multikulturalisme bukan hanya di AS. Kelompok budaya kecil harus mengakomodasi dan memiliki toleransi dengan budaya dominan. Amerika memberi tempat perlindungan dan memungkinkan kelompok kecil itu mempengaruhi kebudayaan yang ada. Secara bersama-sama, kelompok tersebut memperoleh kekuatan dan kekuasaan untuk membawa perubahan dan peningkatan dalam ekonomi, partisipasi politis dan media massa. Untuk itu diperlukan pendidikan dan lewat pendidikanlah Amerika meraih kesuksesan terbesar dalam transformasi dan sejak kelahirannya Amerika selalu memiliki masyarakat multikultural yang telah bersatu lewat perjuangan, interaksi, dan kerjasama. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi yang telah dipelajari, silakan Anda kerjakan tes formatif berikut.
Pendidikan Multikultural

2-9

Tes Formatif 1
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1). Orang yang dipandang sebagai perintis teori multi kultural adalah a. James A. Banks. b. Horace Kallen c. Judith M. Green. d. Bill Martin 2). Orang yang dipandang sebagai perintis pendidikan multikultural adalah a. James A. Banks. b.Horace Kallen c. Judith M. Green. d.Bill Martin 3). Kelompok budaya yang mendominasi Amerika Serikat adalah a. kelompok tradisionalis Barat b. kelompok Afro-Amerika c. kelompok Amerika Asli d. kelompok Hispanis 4). Yang memiliki tingkat kemapanan ekonomi paling tinggi adalah a. kelompok Amerika Asli b. kelompok WASP c. kelompok Afro-Amerika d. kelompok Hispanis 5). Yang dimaksud dengan kelompok transformasional menurut Bill Martin adalah : a. kelompok tradisional Barat b. kelompok Afrosentrisme c. kelompok multikulturalisme d. kelompok Hispanis

2-10

Unit 2

6). Sebuah karya yang memberi norma politik dan akademis klasik bagi pemimpin negara sekaligus memberi petunjuk bagi pendidikan bagi yang tertindas adalah a. Republik b.Ludic, Corporate and Imperial Multiculturalism: Impostors of Democracy and Cartographers of the New World Order c. Multiculturalism: Consumerist or Transformational? d. The Canon Debate, Knowledge Construction, and Multicultural Education 7). Yang berpendapat bahwa teori multikulturalisme berasal dari liberalisasi pendidikan dan politik Plato. Pendapat ini dikemukakan oleh : a. James A. Banks. b. Horace Kallen c. Judith M. Green. d.Martin J. Beck Matustik 8). Ahli yang berpendapat bahwa lewat pendidikanlah Amerika mengalami kesuksesan dan sejak kelahirannya Amerika selalu memiliki masyarakat multikultural yang telah bersatu lewat perjuangan, interaksi, dan kerjasama adalah a. James A. Banks. b. Horace Kallen c. Judith M. Green. d. Martin J. Beck Matustik 9). Siswa perlu disadarkan bahwa di dalam pengetahuan terdapat beraneka ragam interpretasi yang ditentukan oleh kepentingan masing-masing dan siswa harus berpikir kritis dengan memperbanyak pengetahuan dan ketrampilan yang memadai dan yang disertai komitmen yang tinggi untuk berpartisipasi dalam tindakan demokratis adalah pandangan dari a. James A. Banks. b. Horace Kallen c. Judith M. Green. d. Martin J. Beck Matustik 10). Masyarakat harus memiliki visi kolektif dari perubahan sosial terhadap tipe baru dari multikulturalisme yaitu visi yang muncul lewat a. transformasi. b.Asimilasi
Pendidikan Multikultural

2-11

c. Akomodasi d.komunikasi Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat di bagian akhir Unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi. Rumus:

Jumlah Jawaban yang benar Tingkat penguasaan = ------------------------------------ X 100 %. 10

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = baik sekali 80 – 89 % = baik 70 – 79 % = cukup < 70 % = kurang Bila anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan subunit selanjutnya. Bagus ! Tetapi bila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Subunit 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

2-12

Unit 2

Subunit 2 Pendekatan terhadap Pendidikan Multikultural

K

urikulum menjadi faktor yang menentukan dalam Pendidikan Multikultural. Di sekolah-sekolah Amerika Serikat terdapat berbagai pendekatan dalam melakukan reformasi kurikulum multikultural. Subunit 2.2 ini akan diuraikan berbagai pendekatan Pendidikan Multikultural, khususnya di Amerika Serikat. Setiap negara, termasuk Indonesia mempunyai permasalahan unik yang berbeda-beda, namun ada sejumlah permasalahan yang sama dan kita bisa banyak belajar negara lain, termasuk Amerika Serikat yang sudah lama mendalami dan mengembangkannya. Kita tahu bahwa Perintis Pendidikan Multikultural berasal dari negara ini. Berikut ini akan kita telaah bersama-sama perkembangan kurikulum untuk Pendidikan Multikultural.

Kurikulum Berpusat Pada Paham Budaya Utama
Amerika Serikat terbentuk dari berbagai kelompok ras, etnis, agama, dan budaya yang berbeda. Sebagian besar kurikulum sekolah, buku teks, dan materi pelajaran kurang memberi perhatian pada kelompok ini. Bahkan, sebagian besar kurikulum, buku teks, dan materi pelajaran lebih berfokus pada White Anglo-Saxon Protestants (Banks, 1993: 195). Kelompok budaya yang dominan di masyarakat AS ini sering disebut aliran utama budaya orang Amerika. Kurikulum yang hanya berfokus pada aliran utama (budaya dominan) Amerika dan mengabaikan pengalaman, budaya dan sejarah dari kelompok etnis, ras, budaya dan agama yang lain akan memiliki konsekuensi yang negatif. Konsekuensi negatif bagi siswa Amerika dari aliran utama maupun siswa dari kulit berwarna yang bukan termasuk dalam kelompok dominan ini. James A. Banks berpendapat bahwa kurikulum yang berpusat pada aliran utama (a mainstream-centric curriculum) ini justru dapat menjadi satu cara utama yang memperkuat rasisme dan etnosentrisme dan hal ini diabadikan di sebagian besar sekolah dan di masyarakat Amerika. Kurikulum berpusat pada aliran utama memiliki konsekuensi negatif terhadap siswa dari aliran utama karena kurikulum ini memperkokoh rasa superioritas yang keliru (false sense of superiority), memberi mereka konsepsi yang salah tentang hubungan mereka dengan kelompok ras dan etnis lainnya, dan menolak kesempatan memperoleh manfaat dari pengetahuan, perspektif, dan kerangka pikir yang dapat diperoleh dari mengkaji dan mengalami budaya dan kelompok lain. Kurikulum yang berpusat pada aliran utama juga mengabaikan kesempatan siswa Amerika aliran utama untuk melihat kebudayaan mereka dari sudut pandang budaya lain. Jika orang melihat kebudayaan mereka dari sudut pandang budaya lain, mereka dapat

Pendidikan Multikultural

2-13

memahami budayanya sendiri secara lebih utuh. Dengan demikian mereka dapat melihat bagaimana keunikannya dan perbedaanya dari budaya lain, dan memahami secara lebih baik bagaimana budaya itu berhubungan dan berinteraksi dengan budaya lainnya. Kurikulum berpusat aliran utama berpengaruh secara negatif terhadap siswa kulit berwarna, seperti orang Afrika-Amerika, Hispanis, dan Asia-Amerika. Kurikulum itu mengabaikan pengalaman dan budaya mereka dan tidak menggambarkan impian, harapan, dan perspektif kelompok yang tidak termasuk aliran utama ini. Siswa akan dapat belajar secara maksimal dan amat termotivasi jika kurikulum sekolah menggambarkan budaya, pengalaman, dan perspektif mereka. Beberapa siswa kulit berwarna diasingkan di sekolah tempat dia belajar karena mereka mengalami konflik budaya dan diskontinuitas yang disebabkan perbedaan budaya antara sekolah dengan masyarakat mereka. Sekolah dapat membantu untuk menjadi juru penengah antara budaya rumah dan sekolah dari siswa kulit berwarna dengan mengimplementasikan kurikulum yang menggambarkan budaya dari kelompok dan komunitas etnis mereka. Sekolah dapat dan seharusnya mengefektifkan penggunaan budaya masyarakat dari siswa kulit berwarna saat mengajari mereka seperti mata pelajaran menulis, seni, bahasa, sains dan matematika. Nah, sesudah melihat perspektif bangsa Amerika, sekarang silakan Anda mencoba membandingkannya dengan kondisi di Indonesia. Pada pendekatan berpusat aliran utama, peristiwa, tema, konsep, dan isu dipandang terutama dari perspektif kelas menengah Anglo-Amerika dan Eropah. Perkembangan peristiwa dan budaya seperti eksplorasi orang Eropah di Amerika dan perkembangan musik Amerika dipandang dari perspektif Anglo dan Eropah dan dievaluasi dengan menggunakan kriteria dan sudut pandang dari aliran utama. Jika eksplorasi orang Eropah atas Amerika dipandang dari perspektif berpusatEropah, Amerika dipandang sebagai “ditemukan” oleh penjelajah Eropah seperti Columbus dan Cortes. Pandangan bahwa penduduk asli di Amerika diketemukan oleh orang Eropah menyiratkan bahwa budaya Indian tidak ada hingga mereka “ditemukan” oleh orang Eropah. Sesudah itu orang Eropah menempati dan mengklaim bahwa tanah itu yang didiami oleh Indian Amerika itu menjadi pemilik yang sah (rightfully owner). Pandangan Anglosentris, yang mengabaikan keberadaan kelompok Indian Amerika ini sangat mewarnai gaya penulisan. Dengan pilihan kata seperti yang mendiami (settlers), dan pemberontakan (rebelled), penulis menjustifikasi pengambilan tanah Indian dan menggambarkan perlawanan mereka sebagai pemberontakan. Ini yang tidak masuk akal. Bandingkan dengan peristiwa Perang Kemerdekaan I dan II yang terjadi sekitar tahun 1947 dan 1948. Oleh pemerintah Hindia Belanda, peperangan itu dianggap sebagai aksi polisional. Jadi “perang kemerdekaan itu” dipandang sebagai aksi polisi yang mengatasi kekacauan. Jika bentuk dan sifat pengembangan budaya AS seperti musik dan tari, dipandang dari perspektif berpusat-aliran utama, bentuk seni tertentu menjadi penting dan berarti hanya jika diakui atau dilegitimasi oleh kritikus dan artis aliran utama. Musik dari seniman Afrika-Amerika seperti Chuck Berry dan Little Richard

2-14

Unit 2

tidak dipandang sebagai signifikan oleh masyarakat aliran utama sampai penyanyi kulit putih seperti Beatles dan Rod Stewart secara publik mengakui secara signifikan musik mereka sendiri benar-benar dipengaruhi oleh seniman Afrika-Amerika. Seringkali artis kulit putih mengakui bentuk dan inovasi budaya etnis oleh orang Asia-Amerika, Afrika Amerika, Hispanis, dan Amerika Asli.

Upaya Menyusun Kurikulum Multikultural
Sejak gerakan hak-hak sipil tahun 1960-an, para pendidik sedang mencoba, dengan berbagai cara, mengintegrasikan kurikulum sekolah secara lebih baik dengan materi etnis dan berupaya mengubah kurikulum berpusat Eropah (aliran utama). Hal ini dibuktikan dengan sulitnya merumuskan tujuan sekolah karena adanya berbagai pertimbangan yang kompleks. Ideologi Kaum Asimilasi yang kuat yang dianut oleh sebagian besar pendidik AS adalah satu alasan utama. Ideologi asimilasionis membuat pendidiknya sulit berpikir beda tentang bagaimana masyarakat dan budaya AS berkembang dan memperoleh komitmen untuk membuat kurikulum multikultural. Individu yang memiliki ideologi asimilasionis yang kuat berpandangan bahwa peristiwa dan perkembangan paling penting di masyarakat AS dihubungkan dengan warisan negara Inggris dan bahwa kontribusi kelompok etnis dan budaya yang lain tidak begitu penting. Jika pendidik mempelajari ideologi dan konsepsi multikultural tentang budaya Amerika Serikat secara benar, maka mereka mampu memandang arti pentingnya pengalaman dan kontribusi dari berbagai kelompok budaya, etnis, dan religi bagi perkembangan Amerika Serikat. Perlawanan ideologis (ideological resistance) merupakan faktor utama yang memperlambat dan masih lambatnya perkembangan multikultural, namun faktor lain juga mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangannya. Perlawanan politis terhadap kurikulum multikultural sangat berkaitan dengan perlawanan ideologis. Beberapa orang yang menentang kurikulum multikultural meyakini bahwa pengetahuan adalah kekuatan dan bahwa perspektif multikultural masyarakat AS menantang struktur kekuatan yang ada. Jadi mereka berpandangan bahwa kemunculan kurikulum multikultural bisa dianggap sebagai kekuatan baru yang membahayakan eksistensi dari kelompok yang menjadi aliran utama ini. Mereka yakin bahwa kurikulum berpusat pada aliran utama yang dominan mendukung, memperkuat, dan membenarkan struktur sosial, ekonomi dan politik yang ada. Kurikulum berpusat pada aliran utama berusaha mempertahankan status quo. Sedangkan perspektif dan sudut pandang multikultural akan membenarkan dan mempromosikan perubahan sosial dan rekonstruksi sosial. Ada dua sisi yang berhadapan yakni kelompok aliran utama ingin mempertahankan status quo seperti sekarang ini dan kelompok multikultural yang ingin melakukan rekonstruksi sosial. Pada tahun-tahun terakhir perdebatan hangat terjadi tentang seberapa jauh kurikulum seharusnya berpusat Eropah dan Barat dan seberapa jauh seharusnya menggambarkan perbedaan kultural, etnis dan rasial di Amerika Serikat. Paling tidak
Pendidikan Multikultural

2-15

ada tiga posisi utama yang dapat diidentifikasi dalam perdebatan ini. Tradisionalis Barat berpendapat Barat, seperti didefinisikan dan dikonseptualisasi di masa lampau, seharusnya menjadi fokus di dalam kurikulum sekolah dan perguruan tinggi di Amerika Serikat dan bahkan seluruh dunia. Ahli Afrosentris berpendapat bahwa kontribusi Afrika dan orang Afrika seharusnya mendapat penekanan yang lebih di dalam kurikulum. Multikulturalis berpendapat bahwa sekalipun Barat harus mendapat penekanan lebih dalam kurikulum, Barat harus mengkonseptualisasi kembali sehingga menggambarkan kontribusi orang kulit berwarna dalam membentuk budaya Barat. Juga mengajarkan tentang jurang pemisah antara ideal dan realitasnya tentang rasialisme, gender, dan diskriminasi dari budaya Barat. Multikulturalis juga yakin bahwa di samping mempelajari tentang Barat, siswa seharusnya mempelajari kebudayaan dunia yang lain, seperti budaya di Afrika, Asia, dan Timur Tengah, dan Amerika, termasuk seperti apa mereka adanya sebelum bangsa Eropah datang. Faktor lain yang memperlambat pelembagaan kurikulum multikultural mencakup rendahnya tingkat pengetahuan tentang budaya etnis yang dikuasai sebagian besar pendidik dan beratnya beban pelajaran yang ada pada buku teks. Pengajar harus memiliki pengetahuan yang mendalam tentang budaya etnis dan juga memiliki pengalaman mengintegrasikan materi, pengalaman, dan sudut pandang etnis dalam kurikulum. Pengajar menceritakan pada siswanya bahwa Columbus menemukan Amerika dan bahwa Amerika adalah suatu “dunia baru” karena mereka hanya memiliki sedikit pengetahuan tentang aneka budaya Amerika Asli yang ada di Amerika selama lebih dari 40.000 tahun. Padahal bangsa Eropah baru menempati Amerika dalam jumlah yang signifikan pada abad enambelas. Beberapa studi telah menyatakan bahwa buku teks masih menjadi sumber utama pengajaran, khususnya mata pelajaran tertentu seperti studi sosial, membaca, dan seni bahasa. Beberapa perubahan signifikan telah dibuat dalam buku teks sejak gerakan hak-hak sipil tahun 1960-an. Banyak kelompok etnis dan wanita telah muncul dalam buku teks saat ini dibandingkan masa lampau. Namun, materi tentang kelompok etnis dalam buku teks biasanya disajikan dari perspektif aliran utama, mengandung informasi dan kepahlawanan yang diseleksi dengan menggunakan kriteria aliran utama, dan jarang terintegrasi secara konsisten dan total. Informasi seputar kelompok etnis biasanya dibahas dalam unit, topik, dan bagian teks yang khusus. Mereka mendekati pengajaran bermuatan etnis dalam cara-cara yang terpilah-pilah.

Tahap-tahap Integrasi Materi Multikultural ke dalam Kurikulum
Sejak tahun 1960-an dapat diidentifikasi ada empat pendekatan yang mengintegrasikan materi etnis dan multikultural ke dalam kurikulum: . Pertama, pendekatan kontribusi (the contributions approach). Level 1 ini adalah satu dari yang paling sering dan paling luas dipakai dalam fase pertama dari gerakan kebangkitan etnis (ethnic revival movement). Juga sering

2-16

Unit 2

digunakan jika sekolah mencoba mengintegrasikan materi etnis dan multikultural ke dalam kurikulum aliran utama. Ciri pendekatan kontribusi adalah dengan memasukkan pahlawan etnis dan benda-benda budaya yang khas ke dalam kurikulum, yang dipilih dengan menggunakan kriteria budaya aliaran utama. Jadi individu seperti Crispus Attucks, Benjamin Bannaker, Sacajawea, Booker T. Washington, dan Cesar Chavez sebagai pahlawan dari kelompok multikultural ditambahkan dalam kurikulum. Mereka dibahas saat pahlawan Amerika aliran utama seperti Patrick Henry, George Washington, Thomas Jefferson, dan John F. Kennedy dipelajari dalam kurikulum inti. Elemen budaya yang khas seperti makanan, tari, musik dan benda kelompok etnis dipelajari, namun hanya sedikitmemberi perhatian pada makna dan pentingnya budaya khas itu bagi komunitas etnis. Karakteristik penting dari pendekatan kontribusi adalah bahwa kurikulum aliran utama tetap tidak berubah dalam struktur dasar, tujuan, dan karakteristik. Persyaratan implementasi pendekatan ini adalah minimal yang hanya mencakup pengetahuan dasar mengenai masyarakat AS dan pengetahuan tentang pahlawan etnis dan peranan dan kontribusinya terhadap masyarakat dan budaya AS. Individu yang menentang ideologi, nilai dan konsepsi masyarakat yang dominan dan yang mendukung reformasi sosial, politik, dan ekonomi radikal jarang dimasukkan dalam pendekatan kontribusi. Jadi Booker T. Washington lebih mungkin dipilih untuk studi dibandingkan dengan W.E.B Du Bois, dan Sacajawea lebih mungkin dipilih daripada Geronimo. Kriteria yang dugunakan untuk memilih pahlawan etnis untuk dipelajari dan penentuan keberhasilan perjuangannya berasal dari masyarakat aliran utama dan bukan dari komunitas etnis. Akibatnya, pemakaian pendekatan kontribusi biasanya menghasilkan studi tentang pahlawan etnis yang hanya menggambarkan satu perspektif penting dalam komunitas etnis. Dalam pendekatan kontribusi, individu yang lebih radikal dan kurang konformis yang hanya menjadi pahlawan bagi komunitas etnis cenderung untuk diabaikan dalam buku teks, materi pembelajaran dan aktivitas yang dipakai. Pendekatan kepahlawanan dan hari libur adalah varian dari pendekatan kontribusi. Dalam pendekatan ini, materi etnis terutama terbatas pada hari, minggu dan bulan spesial yang berhubungan dengan peristiwa dan peringatan etnis. Cinco de Mayo, HUT Martin Luther King, dan Minggu Sejarah Afrika Amerika merupakan contoh hari dan minggu etnis yang diperingati di sekolah. Selama perayaan ini, pengajar melibatkan siswa dalam pelajaran, pengalaman, dan pawai sejarah yang berkaitan dengan kelompok etnis yang sedang diperingati. Ketika pendekatan ini digunakan, kelas mempelajari sedikit atau tidak sama sekali tentang kelompok etnis sebelum atau sesudah peristiwa atau kesempatan khusus itu. Pendekatan kontribusi memberi kesempatan pada guru untuk mengintegrasikan materi etnis ke dalam kurikulum secara cepat dengan memberi pengenalan tentang kontribusi etnis terhadap masyarakat dan budaya AS. Pengajar yang komit untuk mengintegrasikan materi etnis ke dalam kurikulum hanya memiliki sedikit pengetahuan tentang kelompok etnis dan hanya sedikit merevisi kurikulum. Akibatnya, mereka menggunakan pendekatan kontribusi saat mengajarkan tentang

Pendidikan Multikultural

2-17

kelompok etnis. Guru-guru ini seharusnya mendorong, mendukung, dan memberi kesempatan untuk mempelajari pengetahuan dan ketrampilan yang diperlukan untuk mereformasi kurikulumnya dengan menggunakan satu atau beberapa pendekatan yang efektif. Seringkali ada tuntutan politik yang kuat dari komunitas etnis terhadap sekolah untuk mencantumkan pahlawan, kontribusi dan budaya mereka ke dalam kurikulum sekolah. Kekuatan politik ini dapat mengambil bentuk tuntutan atas pahlawan dan kontribusi pahlawan dari kelompok mereka karena pahlawan aliran utama seperti Washington, Jefferson, dan Lincoln sangat nampak dalam kurikulum sekolah. Masyarakat etnis kulit berwarna ingin melihat pahlawan dan kontribusi mereka sendiri berdampingan dengan masyarakat aliran utama. Kontribusi tersebut dapat membantu mereka merasa dicantumkan (inklusi struktural), teruji, dan persamaan. Inklusi kurikulum juga memfasilitasi penelitian tentang kelompok etnis dan budaya yang menjadi korban kekuatan dan kekuasaan yang ada saat ini. Pendekatan kontribusi juga merupakan pendekatan paling awal bagi pengajar untuk digunakan untuk mengintegrasikan materi etnis ke dalam kurikulum. Namun, pendekatan ini memiliki beberapa kelemahan serius. Jika integrasi kurikulum dilengkapi terutama dengan memasukkan pahlawan dan kontribusi etnis, siswa tidak memperoleh pandangan global tentang peranan kelompok etnis dan budaya di masyarakat AS. Lebih dari itu, mereka melihat isu dan peristiwa etnis terutama sebagai tambahan terhadap kurikulum dan akibatnya budaya itu hanya berkedudukan sebagai tempelan terhadap sejarah utama perkembangan bangsa dan terhadap kurikulum inti dari seni bahasa, studi sosial, seni, dan bidang pelajaran yang lain. Pengajaran isu etnis dengan menggunakan kepahlawanan dan kontribusi juga cenderung untuk mengabaikan konsep dan isu penting yang berkaitan dengan korban dan penindasan dari kelompok enis dan perjuangan melawan rasisme dan kekuasaan. Isu seperti ras, kemiskinan, dan penindasan cenderung dijauhi dalam pendekatan kontribusi untuk integrasi kurikulum. Cenderung berfokus pada suatu keberhasilan dan pengesahan dari mitos Horatio Alger bahwa semua orang Amerika yang berkemauan untuk bekerja keras dapat beranjak dari miskin menjadi kaya dan menaikkan sendiri dengan usaha mereka sendiri. Kisah keberhasilan dari sejarah etnis seperti Booker T. Washington George Washington Carver, dan Jackie Robinson, biasanya diceritakan dengan fokus pada kesuksesan mereka, dengan sedikit perhatian pada rasisme dan hambatan lain yang mereka hadapi dan bagaimana mereka berhasil mengatasi rintangan yang mereka hadapi. Siswa seharusnya belajar tentang proses seseorang menjadi pahlawan di samping tentang status dan peranannya sebagai pahlawan. Hanya jika siswa mempelajari proses individu menjadi pahlawan akan membuat mereka memahami secara utuh bagaimana individu, khususnya individu kulit berwarna, mencapai dan mempertahankan status pahlawan dan proses menjadi pahlawan apa yang berarti bagi kehidupan mereka sendiri. Pendekatan kontribusi seringkali menghasilkan peremehan budaya etnis, studi tentang karakteristik aneh dan eksotis mereka, dan penguatan stereotipe dan salah konsepsi. Jika fokusnya adalah pada kontribusi dan aspek unik dari budaya etnis,

2-18

Unit 2

siswa tidak terbantu untuk memandangnya sebagai keseluruhan yang lengkap dan dinamis. Pendekatan kontribusi juga cenderung berfokus pada gaya kelompok etnis daripada struktur lembaga seperti rasisme dan diskriminasi, yang secara kuat mempengaruhi kesempatan hidup mereka dan tetap membuatnya lemah dan terpinggirkan. Pendekatan kontribusi terhadap integrasi materi dapat memberi siswa dengan pengalaman sesaat yang dapat diingat dengan pahlawan etnis, namun seringkali gagal untuk membantunya memahami peran dan pengaruh pahlawan itu dalam konteks keseluruhan dari sejarah dan masyarakat Amerika. Jika pahlawan etnis dipelajari terpisah dan menjadi bagian dari konteks sosial dan politis di mana mereka hidup dan bekerja, siswa hanya memperoleh pemahaman parsial tentang peranan dan signifikannya dalam masyarakat. Jika Martin Luther King, Jr. dipelajari di luar konteks sosial dan politik rasisme pelembagaan di AS Selatan pada tahun 1940 dan 1950 an, dan tanpa perhatian yang lebih tajam dari rasisme pelembagaan di Utara selama periode ini, signifikansi utuhnya sebagai pembaharu sosial tidak ternyatakan ataupun dimengerti oleh siswa. Kedua, Pendekatan Aditif (Additive Approach) Tahap kedua Pendekatan penting lain terhadap integrasi materi etnis terhadap kurikulum adalah penambahan materi, konsep, tema dan perspektif terhadap kurikulum tanpa mengubah struktur, tujuan dan karateristik dasarnya. Pendekatan Aditif (Tahap 2) ini sering dilengkapi dengan penambahan suatu buku, unit, atau bidang terhadap kurikulum tanpa mengubahnya secara substansial. Contoh pendekatan ini meliputi penambahan buku seperti The Color Purple pada suatu unit tentang abad duapuluh, penggunaan film Miss Jane Patman selama unit tentang 1960-an, dan penambahan tentang suatu unit pada tawanan Jepang Amerika selama studi Perang Dunia II di sebuah kelas sejarah Amerika Serikat. Pendekatan aditif memungkinkan pengajar untuk memasukkan materi etnis ke dalam kurikulum tanpa restrukturisasi, suatu proses yang akan memakan waktu, usaha, latihan dan pemikiran kembali dari maksud, sifat dan tujuan kurikulum yang substansial. Pendekatan aditif dapat menjadi fase awal dalam upaya reformasi kurikulum transformatif yang didesain untuk menyusun kembali kurikulum total dan untuk mengintegrasikannya dengan materi, perspektif dan kerangka pikir etnis. Namun pendekatan ini memiliki beberapa kelemahan seperti dari pendekatan kontribusi. Yang paling penting adalah pandangan tentang materi etnis dari perspektif sejarawan, penulis, artis, dan ilmuwan aliran utama yang tidak memerlukan restrukturisasi kurikulum. Peristiwa, konsep, isu, dan masalah yang diseleksi untuk studi diseleksi dengan menggunakan kriteria dan perspektif Eurosentris dan aliran utama sentris. Jika mengajar suatu unit seperti Gerakan Barat pada kelas sejarah di AS kelas 5, guru dapat mengintegrasikan unit dengan menambahkan materi tentang Oglala Sioux Indian. Namun, unit tetap berpusat dan difokuskan pada aliran utama. Suatu unit disebut Gerakan Barat dan Eropah sentris sebagai aliran utama karena berfokus pada orang Eropah Amerika dari bagian Timur ke Barat Amerika Serikat. Oglala Sioux telah ada di Barat dan akibatnya tidak
Pendidikan Multikultural

2-19

bergerak menuju ke barat. Unit mungkin menyebut Invasi dari Timur, dari sudut pandang Oglala Sioux. Black Elk, orang suci Oglala Sioux, mengeluhkan pemusnahan orang-orangnya yang berpuncak pada kekalahan mereka di Wounded Knee Creek pada 29 Desember 1890. Kurang lebih 200 laki, perempuan, dan anak Sioux terbunuh oleh pasukan AS. Black Elk berkata,”Ranting-ranting bangsa (Sioux) patah dan terpencar. Tidak ada lagi pusat, dan pohon yang dikeramatkan telah mati.” Black Elk tidak memandang tanahnya “Barat,” tetapi lebih pada pusat dunia. Ia memandang arah utama secara metafisik. Jika mengajar tentang gerakan orang Eropah melintasi Amerika Utara , pengajar seharusnya membantu siswa memahami bahwa kelompok budaya, ras, dan etnis yang berbeda sering memiliki konsepsi dan sudut pandang yang berbeda dan bertentangan atas peristiwa sejarah, konsep, isu, dan perkembangan yang sama. Pemenang dan yang ditundukkan seringkali memiliki konsep yang berlawanan atas peristiwa sejarah yang sama. Namun, biasanya sudut pandang pemenang yang terlembagakan dalam sekolah dan masyarakat aliran utama. Ini terjadi karena sejarah dan buku teks biasanya ditulis oleh orang yang menang perang dan memperoleh keuntungan untuk mengontrol masyarakat, dan bukan oleh yang kalah – korban dan lemah. Perspektif dari kedua kelompok perlu untuk membantu kita memahami secara penuh sejarah, budaya dan masyarakat kita. Orang yang ditaklukkan dan orang yang menaklukkan memiliki sejarah dan budaya yang saling menjalin dan saling berhubungan secara berbelit-belit. Mereka harus mempelajari masing-masing sejarah dan budaya yang lain untuk memahaminya secara utuh. Pendekatan aditif gagal membantu siswa melihat masyarakat dari perspektif budaya dan etnis yang berbeda dan memahami cara yang saling berhubungan sejarah dan budaya dari kelompok etnis, ras, budaya, dan religi yang berbeda. Isi, materi, dan isu yang ditambahkan ke dalam kurikulum seperti embel-embel daripada bagian integral dari unit pelajaran dapat menjadi problematis. Problem mungkin muncul jika buku seperti The Color Purple atau film seperti Miss Jane Pittman ditambahkan pada unit jika siswa kekurangan konsep, latar belakang materi, dan kematangan emosional sehubungan dengan isu dan masalah dalam materi ini. Penggunaan efektif dari materi yang kompleks dan bermuatan emosi biasanya memerlukan guru yang membantu siswa mempelajari secara bertahap dan berkembang, memiliki latar belakang materi yang kuat serta memiliki kematangan sikap. Penggunaan kedua materi ini di kelas dan sekolah yang berbeda telah menimbulkan masalah utama bagi pengajar yang menggunakannya. Suatu kontroversi masyarakat timbul. Masalah berkembang karena materi digunakan pada siswa yang tidak memiliki latar belakang isi atau kepuasan sikap untuk meresponnya secara memadai. Menambahkan materi etnis ke dalam kurikulum menurut cara yang sporadis dan terpilah-piliah dapat menyebabkan masalah pedagogis, kesulitan bagi guru, kebingungan siswa, dan kontroversi masyarakat. Ketiga, Pendekatan Transformasi Pendekatan transformasi (The transformation approach) berbeda secara mendasar dari pendekatan kontribusi dan aditif. Pada kedua pendekatan, materi etnis 2-20
Unit 2

ditambahkan pada kurikukulum inti aliran utama tanpa mengubah asumsi dasar, sifat, dan strukturnya. Dalam pendekatan transformasi ada perubahan dalam tujuan, struktur, dan perspektif fundamental dari kurikulum. Pendekatan transformasi (tahap 3) mengubah asumsi dasar kurikulum dan menumbuhkan kompetensi siswa dalam melihat konsep, isu, tema dan problem dari beberapa perspektif dan sudut pandang etnis. Perspektif berpusat pada aliran utama adalah hanya satu di antara beberapa perspektif darimana isu, masalah, konsep, dan isu dipandang. Tidak mungkin dan tidak inginlah untuk melihat setiap isu, konsep, peristiwa atau masalah dari sudut pandang setiap kelompok etnis AS. Lebih dari itu, tujuan seharusnya memungkinkan siswa untuk melihat konsep dan isu lebih dari satu perspektif dan melihat peristiwa, isu, atau konsep yang sedang dipelajari dari sudut pandang kelompok etnis, budaya dan ras partisipan yang paling aktif, atau berpengaruh paling meyakinkan (Banks, 1993: 203). Isu kurikulum esensial yang terdapat dalam reformasi kurikulum multikultural bukan penambahan dari daftar panjang dari kelompok, pahlawan, atau kontribusi etnis namun pemasukan berbagai perspektif, kerangka pikir, dan materi dari berbagai kelompok yang akan memperluas pemahaman siswa akan sifat, perkembangan, dan kompleksitas masyarakat AS. Jika siswa sedang mempelajari revolusi dari koloni Inggris, perspektif dari revolusi Anglo, loyalis Anglo, Afrika Amerika, India, dan Inggris adalah esensial bagi mereka untuk memperoleh suatu pemahaman utuh tentang peristiwa yang signifikan dalam sejarah Amerika. Siswa harus mempelajari revolusi dari berbagai kelompok yang berbeda ini untuk dipahami secara utuh. Dalam seni bahasa, jika siswa sedang mempelajari sifat bahasa Inggris Amerika, mereka seharusnya dibantu untuk memahami perbedaan bahasa dan kekayaan linguistik di Amerika Serikat dan hal-hal dari berbagai kelompok regional, kultural, dan etnis mempengaruhi perkembangan bahasa Inggris AS. Siswa seharusnya juga mengkaji bagaimana penggunaan bahasa normatif berbeda dalam konteks sosial, wilayah dan situasi. Pemakaian bahasa Inggris orang kulit hitam sesuai untuk konteks sosial dan kultural tertentu dan tidak cocok untuk yang lain. Ini juga benar bagi bahasa Inggris AS baku. AS kaya bahasa dan dialek. Negara ini memiliki lebih dari 20 juta warga Hispanis. Spanyol adalah bahasa pertama sebagian besar dari mereka. Sebagian besar dari sekitar 30 juta bangsa Afrika Amerika berbicara baik dengan bahasa Inggris baku maupun bahasa Inggris kulit hitam. Perbedaan bahasa yang kaya di Amerika Serikat mencakup lebih dari dua puluh lima bahasa Eropah, Asia, Afrika, dan bahasa Timur Tengah, serta bahasa Indian Amerika. Sejak tahun 1970-an, bahasa dari Indo China, digunakan berbicara oleh kelompok seperti orang Hmong, Vietnam, Laos, dan Kamboja, lebih memperkaya perbedaan bahasa di Amerika Serikat. Jika mempelajari musik, tari, dan sastra, guru seharusnya memperkenalkan siswa dengan bentuk-bentuk seni di antara etnis AS yang amat berpengaruh dan memperkaya tradisi seni dan sastra negara ini. Hal-hal yang berkaitan dengan musikus Afrika Amerika seperti Bessie Smith, W.C. Handy, dan Leontyne Price yang telah mempengaruhi sifat dan perkembangan musik AS seharusnya dikaji saat mempelajari perkembangan musik AS. Orang Afrika Amerika dan Puerto Rico

Pendidikan Multikultural

2-21

mempengaruhi perkembangan tarian orang Amerika. Penulis dari orang kulit berwarna seperti Langston Hughes, N. Scott Momaday, Carlos Bulosan dan lain-lain bukan hanya telah mempengaruhi secara signifikan perkembangan sastra Amerika, namun juga memberikan perspektif unik dan menampakkan sastra dan masyarakat Amerika. Jika mempelajari sejarah, bahasa, musik, seni, sains, dan matematika AS, penekanan seharusnya bukan pada cara-cara di mana berbagai kelompok etnis dan budaya itu telah berkontribusi pada aliran utama budaya dan masyarakat AS. Lebih dari itu, penekanan seharusnya pada bagaimana budaya dan masyarakat AS pada umumnya muncul dari sintesis dan interaksi kompleks dari elemen budaya yang berbeda yang asalnya dari berbagai kelompok budaya, ras, etnis, dan agama yang membentuk masayarakat Amerika. Banks menyebut proses ini multiple acculturation dan berpendapat bahwa sekalipun Anglo-Saxon Protestan adalah kelompok dominan di Amerika Serikat secara kultural, politis, dan ekonomis, akan terjadi salah pengertian dan tidak akuratlah untuk menggambarkan budaya dan masyarakat AS sebagai budaya Anglo-Saxon Protestan. Kelompok etnis dan budaya AS yang lain amat mempengaruhi, membentuk, dan berpartisipasi dalam perkembangan dan pembentukan masyarakat dan budaya AS. Orang Afrika Amerika, misalnya, amat mempengaruhi perkembangan budaya AS selatan, sekalipun mereka hanya memiliki sedikit kekuasaan politik dan ekonomi. Konsepsi akulturasi ganda (a multiple acculturation conception) dari masyarakat dan budaya AS mengarah pada perspektif bahwa memandang peristiwa etnis, sastra, musik, dan seni sebagai bagian integral dari yang membentuk budaya AS secara umum. Budaya WASP hanya dipandang sebagai bagian dari keseluruhan budaya yang lebih besar. Jadi mengajari sastra Amerika tanpa melibatkan penulis kulit berwarna yang signifikan memberikan pandangan yang parsial dan tidak lengkap tentang sastra, budaya, dan masyarakat AS. Keempat, Pendekatan Aksi Sosial Pendekatan Aksi Sosial (the Social Action Approach) mencakup semua elemen dari pendekatan transformasi namun menambahkan komponen yang mempersyaratkan siswa membuat keputusan dan melakukan aksi yang berkaitan dengan konsep, isu, atau masalah yang dipelajari dalam unit. Tujuan utama dari pengajaran dalam pendekatan ini adalah mendidik siswa melakukan untuk kritik sosial dan perubahan sosial dan mengajari mereka ketrampilan pembuatan keputusan. Untuk memperkuat siswa dan membantu mereka memperoleh kemanjuran politis, sekolah seharusnya membantunya menjadi kritikus sosial yang reflektif dan partisipan yang terlatih dalam perubahan sosial. Tujuan tradisional dari persekolahan yang telah ada adalah untuk mensosialisasi siswa sehingga mereka menerima tanpa bertanya ideologi, lembaga, dan praktek yang ada dalam masyarakat dan negara. Pendidikan politik di Amerika Serikat secara tradisional meningkatkan kepasifan politik daripada aksi politik. Tujuan utama dari pendekatan aksi sosial adalah untuk membantu siswa memperoleh pengetahuan, nilai, dan ketrampilan 2-22
Unit 2

yang mereka butuhkan untuk berpartisipasi dalam perubahan sosial sehingga kelompok-kelompok ras dan etnis yang terabaikan dan menjadi korban ini dapat menjadi berpartisipan penuh dalam masyarakat AS dan negara akan lebih dekat dalam mencapai ide demokrasi. Untuk berpartisipasi secara efektif dalam perubahan sosial yang demokratis, siswa harus diajar kritik sosial dan harus dibantu untuk memahami inkonsistensi antara ideal dan realitas sosial, kegiatan yang harus dilakukan untuk mendekatkan jurang pemisah ini, dan bagaimana siswa, sebagai individu dan kelompok, dapat mempengaruhi sistem politik dan sosial pada masyarakat AS. Dalam pendekatan ini, pengajar adalah agen perubahan sosial (agents of social change) yang meningkatkan nilai-nilai demokratis dan kekuatan siswa. Empat pendekatan untuk integrasi materi multikultural ke dalam kurikulum sering dipadukan dalam situasi pengajaran aktual. Satu pendekatan, seperti pendekatan kontribusi, dapat dipakai sebagai wahana untuk bergerak ke yang lain, yang lebih menantang secara intelektual seperti pendekatan transformasi dan pendekatan aksi sosial. Tidak realistis untuk mengharapkan guru berpindah secara langsung dari kurikulum yang amat berpusat pada aliran utama ke pendekatan yang berfokus pada pembuatan keputusan dan aksi sosial. Pergerakan dari tahap awal ke tahap lebih tinggi dalam mengintegrasikan materi multikultural dapat terjadi secara bertahap dan kumulatif. Tahap-tahap perkembangannya akan dibahas dalam unit 6. Guru yang memiliki kurikulum yang berpusat pada aliran utama mungkin memakai peringatan ulang tahun Martin Luther King sebagai kesempatan untuk mengintegrasikan kurikulum dengan materi etnis, di samping memikirkan secara serius tentang bagaimana materi tentang orang Afrika Amerika dan kelompok etnis yang lain dapat diintegrasikan ke dalam kurikulum secara berangsur-angsur.

Latihan
Sampai di sini dulu pembahasan mengenai Pendekatan terhadap Kurikulum Pendidikan Multikultural. Sebelum dilanjutkan pada Unit 3 mengenai Karakteristik Pendidikan Multikultural di Beberapa Negara maka untuk lebih memantapkan pemahaman dan daya analisis Anda terhadap Pendekatam terhadap Kurikulum Pendidikan Multikultural dalam memasukkan materi ke dalam kurikulum, terlebih dahulu silakan Anda mengerjakan beberapa latihan berikut ini. 1) Apa yang anda ketahui tentang budaya WASP? 2) Sebutkan dampak negatif kurikulum yang berpusat pada aliran utama terhadap kelompok lain? 3) Sebutkan empat tahap integrasi materi multikultural ke dalam kurikulum? 4) Jelaskan tujuan utama dari pendekatan aksi sosial?

Pendidikan Multikultural

2-23

Petunjuk Jawaban Latihan
1) White Anglo-Saxon Protestants, yaitu kelompok budaya yang dominan di masyarakat Amerika Serikat yang dicirikan dengan: orang kulit putih (White), yang mendapat pengaruh kebudayaan Inggris (Anglo Saxon) dan beragama Protestan. Agama Protestan dipandang sebagai agama yang sangat menekankan adanya kerja keras sebagai bentuk kegiatan peribadatan. 2) Kurikulum yang hanya berfokus pada aliran utama (budaya dominan) Amerika dan mengabaikan pengalaman, budaya dan sejarah dari kelompok etnis, ras, budaya dan agama yang lain akan memiliki konsekuensi yang negatif. Konsekuensi negatif bagi siswa Amerika dari aliran utama maupun siswa dari kulit berwarna yang bukan termasuk dalam kelompok dominan ini. Kurikulum yang berpusat pada aliran utama ini justru dapat memperkuat rasisme dan etnosentrisme dan hal ini diabadikan di sebagian besar sekolah dan di masyarakat Amerika saat ini. 3) Empat tahap integrasi materi multikultural ke dalam kurikulum adalah a. pendekatan kontribusi (the contributions approach) b. Pendekatan Aditif (Additive Approach) c. Pendekatan Transformasi (The transformation approach) d. Pendekatan Aksi Sosial (the Social Action Approach) 4) Tujuan utama dari pendekatan aksi sosial adalah untuk membantu siswa memperoleh pengetahuan, nilai, dan ketrampilan yang mereka butuhkan untuk berpartisipasi dalam perubahan sosial sehingga kelompok-kelompok ras dan etnis yang terabaikan ini dapat berpartisipan penuh dalam masyarakat AS dan negara akan lebih dekat dalam mencapai ide demokrasi. Untuk meningkatkan pemahaman Anda terhadap berbagai pengertian tentang kebudayaan, silakan Anda baca rangkuman sebagai berikut.

Rangkuman
Kurikulum yang berpusat pada aliran utama ternyata berdampak negatif bagi siswa yang dominan dan siswa kulit berwarna. Kurikulum justru memperkuat perasaan keliru tentang superioritas dari siswa aliran utama dan gagal merefleksikan, memvalidasi, dan memperingati budaya siswa kulit berwarna. Beberapa faktor memperlambat pelembagaan kurikulum multikultural di sekolah. Faktor tersebut fmeliputi penolakan ideologis, kurangnya pengetahuan guru tentang kelompok etnis, dan terlalu beratnya guru bertumpu pada buku teks. Empat pendekatan untuk integrasi materi etnis ke dalam kurikulum dapat diidentifikasi pada subunit ini. Pada pendekatan kontribusi, pahlawan, komponen

2-24

Unit 2

budaya, hari libur dan elemen yang lain yang berhubungan dengan kelompok etnis ditambahkan pada kurikulum tanpa mengubah strukturnya. Pendekatan aditif terdiri dari penambahan materi, konsep, tema, dan perspektif ke dalam kurikulum, dengan strukturnya yang tetap tidak berubah. Dalam pendekatan transformasi, struktur, tujuan, dan sifat kurikulum diubah untuk memungkinkan siswa melihat konsep, isu dan problem dari perspektif etnis yang berbeda. Pendekatan tindakan sosial mencakup semua elemen pendekatan transformasi, ditambah elemen yang memungkinkan siswa mengidentifikasi isu sosial yang penting, mengumpulkan data yang terkait, mengklarifikasi nilai-nilainya, membuat keputusan reflektif, dan mengambil tindakan untuk mengimplementasikan keputusan mereka. Pendekatan ini berupaya menjadikan siswa agen perubahan yang reflektif dan kritik sosial. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi yang telah dipelajari, silakan Anda kerjakan tes formatif berikut.

Tes Formatif 2
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1) Sebagian besar kurikulum, buku teks, dan materi pelajaran di Amerika Serikat saat ini lebih berfokus pada: a. White Anglo Saxon Protestan b. Hispanis c. kelompok orang Afrika Amerika d. Indian Amerika. 2) Faktor utama yang memperlambat dan masih lambatnya perkembangan multikultural adalah: a. Tantangan ekonomi yang dihadapi kelompok minoritas. b.Perlawanan politis-ideologis rekonstruksi sosial. yang memandang multikultural sebagai

c. Struktur sosial yang beraneka ragam sehingga sulit berkonsolidasi. d.Budaya daerah yang tidak bisa menyesuaikan diri dengan lingkungan. 3) Kurikulum yang mendukung, memperkuat, dan membenarkan struktur sosial, ekonomi dan politik yang ada adalah: a. kurikulum multikultural b. kurikulum yang berpusat pada aliran utama c. kurikulum Afrosentris d. kurikulum berpusat pada Native Americans.

Pendidikan Multikultural

2-25

4) Pendekatan yang paling luas dan paling sering digunakan dalam mengintegrasikan materi etnis dan multikultural ke dalam kurikulum adalah : a. pendekatan kontribusi (the contributions approach) b. Pendekatan Aditif (Additive Approach) c. Pendekatan Transformasi (The transformation approach) d. Pendekatan Aksi Sosial (the Social Action Approach) 5) Ciri khas pendekatan kontribusi adalah : a. memasukkan pahlawan etnis dan benda budaya yang khas ke dalam kurikulum dengan menggunakan kriteria aliran utama dan struktur dasar, tujuan dan karakteristik kurikulum aliran utama tidak berubah. b.penambahan materi, konsep, tema dan perspektif terhadap kurikulum tanpa mengubah struktur, tujuan dan karateristik dasarnya. c. ada perubahan dalam tujuan, struktur, dan perspektif fundamental dari kurikulum. d.mencakup perubahan struktur, tujuan dan karakteristik kurikulum namun menambahkan komponen yang mempersyaratkan siswa membuat keputusan dan melakukan aksi yang berkaitan dengan konsep, isu, atau masalah yang dipelajari dalam unit. 6) Ciri khas pendekatan aditif adalah : a. memasukkan pahlawan etnis dan benda budaya yang khas ke dalam kurikulum dengan menggunakan kriteria aliran utama dan struktur dasar, tujuan dan karakteristik kurikulum aliran utama tidak berubah. b.penambahan materi, konsep, tema dan perspektif terhadap kurikulum tanpa mengubah struktur, tujuan dan karateristik dasarnya. c. ada perubahan dalam tujuan, struktur, dan perspektif fundamental dari kurikulum. d.mencakup perubahan struktur, tujuan dan karakteristik kurikulum namun menambahkan komponen yang mempersyaratkan siswa membuat keputusan dan melakukan aksi yang berkaitan dengan konsep, isu, atau masalah yang dipelajari dalam unit. 7) Ciri khas pendekatan aksi sosial adalah : a. memasukkan pahlawan etnis dan benda budaya yang khas ke dalam kurikulum dengan menggunakan kriteria aliran utama dan struktur dasar, tujuan dan karakteristik kurikulum aliran utama tidak berubah. b.penambahan materi, konsep, tema dan perspektif terhadap kurikulum tanpa mengubah struktur, tujuan dan karateristik dasarnya. c. ada perubahan dalam tujuan, struktur, dan perspektif fundamental dari kurikulum.

2-26

Unit 2

d.mencakup perubahan struktur, tujuan dan karakteristik kurikulum namun menambahkan komponen yang mempersyaratkan siswa membuat keputusan dan melakukan aksi yang berkaitan dengan konsep, isu, atau masalah yang dipelajari dalam unit. 8) Sudah adanya perubahan dalam tujuan, struktur, dan perspektif fundamental dari kurikulum menjadi ciri khas dari pendekatan : a. pendekatan kontribusi (the contributions approach) b.Pendekatan Aditif (Additive Approach) c. Pendekatan Transformasi (The transformation approach) d.Pendekatan Aksi Sosial (the Social Action Approach) 9) Pandangan yang menganggap remeh budaya etnis kelompok minoritas, adanya studi mengenai karakteristik ’aneh’ dan eksotis kelompok multikultur, penguatan stereotipe dan salah konsep merupakan dampak negatif dari : a. pendekatan kontribusi (the contributions approach) b. Pendekatan Aditif (Additive Approach) c. Pendekatan Transformasi (The transformation approach) d. Pendekatan Aksi Sosial (the Social Action Approach) 10) Membantu siswa memperoleh pengetahuan, nilai, dan ketrampilan yang mereka butuhkan untuk berpartisipasi dalam perubahan sosial sehingga kelompokkelompok ras dan etnis yang terabaikan ini dapat berpartisipan penuh dalam masyarakat AS dan negara akan lebih dekat dalam mencapai ide demokrasi menjadi tujuan utama dari : a. pendekatan kontribusi (the contributions approach) b. Pendekatan Aditif (Additive Approach) c. Pendekatan Transformasi (The transformation approach) d. Pendekatan Aksi Sosial (the Social Action Approach) Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat di bagian akhir Unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi. Rumus: Jumlah Jawaban yang benar Tingkat penguasaan = ------------------------------------ X 100 %. 10

Pendidikan Multikultural

2-27

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = baik sekali 80 – 89 % = baik 70 – 79 % = cukup < 70 % = kurang Bila anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan subunit selanjutnya. Bagus ! Tetapi bila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Subunit 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

2-28

Unit 2

Kunci Jawaban

Kunci Jawaban Tes Formatif 1 1) b. Horace Kallen 2) a. James A. Banks. Tekanan pada kata pendidikan. 3) a. Kelompok tradisional Barat. Yaitu White Anglo Saxon Protestant. 4) b. Kelompok WASP 5) c. Multikulturalisme 6) a. Republik. Sebuah karya dari Plato. 7) d. Martin J. Beck Matustik 8) c. Judith M. Green. 9) a. James A. Banks. 10) d. Komunikasi

Kunci Jawaban Tes Formatif 2 1) a.White Anglo Saxon Protestan. WASP merupakan budaya yang paling dominan di Amerika Serikat. 2) b.Perlawanan politis-ideologis rekonstruksi sosial. yang memandang multikultural sebagai

Penentang kurikulum multikultural meyakini bahwa pengetahuan adalah kekuatan dan perspektif multikultural masyarakat AS menantang struktur kekuatan yang ada. Kemunculan kurikulum multikultural bisa dianggap sebagai kekuatan baru yang membahayakan eksistensi dari kelompok yang menjadi aliran utama ini. 3) b. Kurikulum yang berpusat pada aliran utama. Kurikulum ini berpihak pada kelompok status quo (kelompok yang ingin mempertahankan keadaan sebagaimana adanya).

Pendidikan Multikultural

2-29

4) a. Pendekatan kontribusi (the contributions approach). Pendekatan ini bisa dilakukan dengan cepat tanpa usaha dan latihan keras. 5) a. Memasukkan pahlawan etnis dan benda budaya yang khas ke dalam kurikulum dengan menggunakan kriteria aliran utama dan struktur dasar, tujuan dan karakteristik kurikulum aliran utama tidak berubah. 6) b. Penambahan materi, konsep, tema dan perspektif terhadap kurikulum tanpa mengubah struktur, tujuan dan karateristik dasarnya. 7) d. Mencakup perubahan struktur, tujuan dan karakteristik kurikulum namun menambahkan komponen yang mempersyaratkan siswa membuat keputusan dan melakukan aksi yang berkaitan dengan konsep, isu, atau masalah yang dipelajari dalam unit. 8) c. Pendekatan Transformasi (The transformation approach) 9) a. Pendekatan Kontribusi (the contributions approach) 10) d. Pendekatan Aksi Sosial (the Social Action Approach)

2-30

Unit 2

Daftar Pustaka
Banks, J.A. 1993. Multicultural Education: Issues and Perspectives. Needham Height, Massachusetts : Allyn and Bacon Sleeter, C., & Grant, C. (1993). Making choices for multicultural education: Five approaches to race, class, and gender (2nd ed.). New York: Macmillan. Kalen, H. http://en.allexperts.com/e/h/ho/horace_kallen.htm http://www.cwrl.utexas.edu/~daniel/hyperwritingrguments/moskal/ thesolu.html http://www.start-at-zero.com/papers/multiculturalism/theories.htm http://www.talkaboutculture.com/ http://pagead2.googlesyndication.com/ http://www.funderstanding.com/theories.html

Pendidikan Multikultural

2-31

Unit

3

KARAKTERISTIK PENDIDIKAN MULTIKULTURAL DI BERBAGAI NEGARA
Pendahuluan Sutarno

P

endidikan Multikultural di berbagai negara memiliki karakteristik yang berbeda beda sesuai dengan sejarah, unsur-unsur kebudayaan yang dimiliki dan visi dalam memandang tentang multikultural. Tiap negara memiliki kekhasan dalam memahami fenomena multikultural. Secara khusus, setelah mempelajari secara mendalam Unit ini Anda diharapkan 1) Mampu mengidentifikasi karakteristik Pendidikan Multikultural di AS 2) Mampu mengidentifikasi karakteristik Pendidikan Multikultural di Inggris 3) Mampu mengidentifikasi karakteristik Pendidikan Multikultural di Kanada 4) Mampu mengidentifikasi karakteristik Pendidikan Multikultural di Australia 5) Mampu mengidentifikasi karakteristik Pendidikan Multikultural di beberapa negara Asia 6) Mampu menganalisa karakteristik Indonesia sebagai masyarakat multikultur 7) Mampu mengidentifikasi budaya lokal, nasional dan universal. Saudara, pada saat ini semua negara di dunia terdiri dari multikultural. Anda lihat dalam kenyataan ada banyak latar belakang kultural yang berbeda di dalam segenap kehidupan masyarakat lokal, nasional, dan internasional. Dalam dunia olahraga, kita melihat para pemain sepakbola dalam tim nasional Italia, Perancis, Belanda, Inggris, Jerman yang terdiri dari multikultural. Begitu juga dalam bidang yang lain.

Untuk mencapai tujuan di atas, topik-topik yang dibahas dalam Unit 2 ini terdiri dari tiga subunit, yaitu: 1) Karakteristik Pendidikan Multikultural di berbagai negara 2) Karakteristik Indonesia sebagai masyarakat multikultur 3) Wawasan multikultural: Budaya lokal, nasional dan universal. Agar dapat memahami karakteristik Pendidikan Multikultural di beberapa negara secara mendalam, Anda harus membaca secara cermat, serta menganalisis

Pendidikan Multikultural

3-1

dan mendiskusikan setiap paparan yang disajikan. Jangan lupa, untuk mengecek tingkat pemahaman atau pengalaman belajar yang telah dimiliki, Anda harus mengerjakan latihan dan tes formatif yang disajikan pada setiap penggalan subunit dalam Unit ini. Selamat membandingkan karakteristiknya! berbagai budaya di dunia dan temukan

3-2

Unit 3

Subunit 1 Karakteristik Pendidikan Multikultural di Berbagai Negara

P

endidikan Multikultural di berbagai negara memiliki karakteristik yang berbeda beda sesuai dengan sejarah, unsur-unsur kebudayaan yang dimiliki dan visi dalam memandang tentang multikultural. Pada Subunit 3.1 ini kita akan mencoba mengenali karakteristik Pendidikan Multikultural di berbagai negara. Mengapa? Karena tiap negara memiliki kekhasan dalam memahami fenomena multikultural. Dengan mengenali fenomena kekhasan multikultural itu, nantinya bisa kita gunakan untuk menelaah fenomena yang terjadi di tanah air.

Sejak Perang Dunia II, beberapa kelompok imigran telah tinggal di Inggris dan di negara Eropah daratan seperti Perancis, Belanda, Jerman, Swedia, dan Swiss. Beberapa imigran ini seperti orang Asia, dan India Barat dan Afrika Utara dan Indocina di Perancis telah berdatangan dari daerah koloni sebelumnya. Beberapa imigran Eropah Selatan dan Timur telah tinggal di negara-negara Eropah Barat dan Utara dalam usaha menaikkan taraf hidup, menghindari perang, persoalan politik atau sebab yang lain. Kelompok seperti orang Italia, Yunani, dan Turki telah bermigrasi ke negara di Eropah Utara dan Barat dalam jumlah besar. Populasi etnis dan imigran telah meningkat secara signifikan di Australia dan Kanada sejak PD II. Sebagian besar kelompok imigran dan etnis di Eropah, Australia, dan Kanada menghadapi masalah yang sama dengan yang dialami oleh kelompok etnis di AS. Kelompok seperti orang Jamaika di Inggris, orang Algeria di Perancis, dan Suku Aborigin di Australia.Berikut ini akan diuraikan karakteristik Pendidikan Multikultural dari beberapa negara untuk menunjukkan bahwa persoalan multikultural setiap negara itu ada yang bersifat unik dan perlu penanganan yang unik pula, di samping hal-hal umum yang berlaku pada semua negara.

Pendidikan Multikultural Amerika Serikat
Pendidikan di AS pada mulanya hanya dibatasi pada imigran berkulit putih, sejak didirikan sekolah rendah pertama tahun 1633 oleh imigran Belanda dan berdirinya Universitas Harvard di Cambridge, Boston tahun 1636. Baru tahun 1934 dikeluarkan Undang Undang Indian Reservation Reorganization Act di daerah reservasi suku Indian.

Pendidikan Multikultural

3-3

Gambar 3.1 Suku Indian Apache

Gambar 3.2 Reservasi Suku Indian Navajo di Canyon de Chelly

Tujuan pendidikannya adalah proses Amerikanisasi. Di samping itu ada sekolah yang di dalamnya terdapat imigran berbahasa Spanyol (Mexico, Puerto Rico, Kuba) yang disebut Hispanis. Sebelum membicarakan kelompok etnis yang ada di Amerika, perlu terlebih dahulu dijelaskan pengertian kelompok etnis. Suatu kelompok etnis atau etnisitas adalah populasi manusia yang anggotanya saling mengidentifikasi satu dengan yang lain, biasanya berdasarkan keturunan (Smith, 1987). Pengakuan sebagai kelompok etnis oleh orang lain seringkali merupakan faktor yang berkontribusi untuk mengembangkan ikatan identifikasi ini. Kelompok etnis seringkali disatukan oleh ciri budaya, perilaku, bahasa, ritual, atau agama. Untuk memperoleh gambaran yang lebih utuh tentang kelompok etnis di Amerika Serikat berikut ini akan disajikan masing-masing kelompok etnis yang hidup di Amerika Serikat. 1. White Anglo Saxon Protestan (WASP) Pendidikan di AS didominasi oleh budaya dominan yaitu budaya WASP artinya dikhususkan untuk kelompok berkulit putih (White) yang kebanyakan berasal dari Inggris, atau yang berbahasa Inggris (Anglo Saxon) dan beragama Protestan. WASP adalah sebuah tradisi tentang siapa yang seharusnya menjadi penguasa di Amerika Serikat. Pada awalnya, tradisi ini diperkenalkan dan dipertahankan oleh orang Inggris yang merasa superior karena merekalah yang membangun AS dengan pengetahuan dan ketrampilan mereka. Keyakinan orang Inggris itu dilandasi oleh moralitas agama Protestan yang diasumsikan sebagai agama yang paling kuat mendorong orang bekerja keras dan produktif. Belakangan, WASP tidak saja dianut oleh orang Inggris, tetapi semua White Americans karena dalam kenyataannya kelompok kulit putih ini memiliki pendapatan tinggi, mempunyai prestasi kerja yang tinggi, yang sebagian besar anggotanya didominasi oleh jemaat gereja Protestan.

3-4

Unit 3

2. Orang Amerika Keturunan Penduduk Asli Amerika (Native Americans) Native Americans adalah penduduk asli Amerika yang kini populasinya diperkirakan setengah juta orang. Bangsa India ini disebut penduduk asli karena telah ada di benua Amerika sebelum terjadi gelombang migrasi dari kelompok etnik dari Eropah, Afrika, maupun Asia selama lima ratus tahun. Sejarah mencatat bahwa hampir semua migran memperlakukan mereka secara tidak adil. Baru tahun 1924, terjadi perubahan hubungan antara white dan black Americans dengan native Americans.

Gambar 3.3 Suku Apache (Native Americans)

3. Orang Amerika Keturunan Afrika (African Americans) Orang Afrika Amerika merupakan kelompok etnik dari benua Afrika yang pertama yang dijadikan budak oleh orang Spanyol dalam eksplorasi ke dunia baru, Amerika sejak 1619 sampai dengan abad 18. Kedatangan orang kulit hitam ini jumlahnya semakin membesar dan hal ini mendorong pemerintah untuk mengakui kehadiran mereka sebagai budak dalam The Thirteenth Amandment to the Constitution, yang mengatur perbudakan secara hukum di tahun 1865. Jumlah mereka di AS diperkirakan 10 juta orang yang tinggal di bagian barat benua. Kelompok etnik ini pada tahun 1960-an melakukan gerakan hak sipil yang memenangkan secara legal berupa penghapusan diskriminasi ras, termasuk penghapusan diskriminasi sekolah, hak sipil, serta penggunaan fasilitas umum. Masalah umum yang dihadapi oleh kelompok ini adalah pendapatan yang rendah, bekerja pada jenis pekerjaan kasar dengan jumlah pengangguran dua kali lebih besar dari orang kulit putih. Kini, makin banyak orang African Americans yang mencapai kedudukan puncak kekuasaan sosial, ekonomi, dan politik.

4. Orang Amerika Keturunan Asia (Asian Americans) Yang termasuk dalam kelompok ini adalah sekitar 4 persen dari penduduk Amerika Serikat dengan mayoritas berasal dari Cina dan Jepang, di samping imigran dari Filipina, Korea, disusul orang Vietnam yang baru masuk ke AS dalam beberapa tahun terakhir ini. Tiga kelompok terakhir ini dikenal di As sebagai Recent Asian Immigrants. Orang Cina Amerika (Chinese Americans) merupakan bagian dari Asian

Pendidikan Multikultural

3-5

Americans yang tercatat memasuki Amerika ketika terjadi depresi ekonomi dunia tahun 1870-an. Mereka dikenal sebagai pekerja keras di wilayah Barat AS. Pertumbuhan orang Cina di AS kini sangat cepat dibandingkan pertumbuhan orang Cina di berbagai belahan dunia, termasuk Cina sendiri. Orang Jepang Amerika (Japanese Americans) adalah imigran Jepang yang merupakan bagian dari Asian Americans yang mulai berdatangan ke AS tahun 1860-an. Orang Jepang jumlahnya sedikit dan dikenal selalu menghindari prasangka dan diskriminasi langsung sebagaimana yang terjadi atas orang Cina. Hukum imigran tahun 1920-an menghentikan imigrasi orang Jepang ke benua Amerika.

Gambar 3.4 Huruf Cina

5. Orang Amerika yang Berkebudayaan Spanyol (Hispanic Americans) Secara etimologi Hispanis/Hispano berasal dari bahasa Latin Hispanus, yang merupakan kata sifat dari Hispania, nama yang diberikan oleh orang Rowawi selama periode Republik Romawi pada seluruh Iberian Peninsula. Untuk jaman modern Iberian Peninsula mencakup Spanyol dan Portugal. Di dalam era modern, Hispanis/Hispano biasanya hanya diterapkan pada Spanyol, orang-orang dan budayanya, sedangkan Portugal dan orang-orangnya (meliputi Brazil dan Orang Brazil yang berbahasa Portugis) secara umum disebut Luso/Lusitanis. Dalam bahasa Spanyol, kata “Hispano” juga digunakan sebagai elemen pertama yang menunjuk pada Spanyol dan orang Spanyol, sebagai pembeda dari Anglo yang digunakan untuk menunjuk pada Inggris dan bahasa Inggris. Jadi, “Spanyol Amerika” adalah Hispano-amerika. Dengan ekspansi Kerajaan Spanyol, orang-orang dari Spanyol menyebar ke seluruh dunia dan menciptakan koloni baru. Ekspansi ini terutama berpusat pada benua Amerika, khususnya pada apa yang disebut Hispanis Amerika (Hispanic America), yang terdiri dari semua negara-negara benua Amerika yang menjadi bagian dari Kerajaan Spanyol. Negara-negara ini, mewarisi budaya nenek moyang orang Spanyol, dan selanjutnya, orang-orang mereka dan budayanya dipandang sebagai Hispanic. Hispanis Amerika merupakan kelompok etnik yang dapat dikatakan mewakili tiga budaya. Mexican American (Meksiko), Puerto Rico dan Cuban American (Cuba). Jumlah keturunan Hispanic Americans diperkirakan 12% dari jumlah penduduk AS. Persentase ini cenderung meningkat cepat karena migrasi dan tingkat kelahiran yang tinggi. Di antara hispanis ini kurang lebih 2/3 nya adalah Mexican American tinggal di Texas, New Mexico, dan Chicago. Pada umumnya keturunan Mexico - Amerika merupakan orang miskin yang jumlahnya diperkirakan dua kali lipat rata-rata dari kemiskinan nasional. Warga puerto rico yang jumlahnya sekitar tiga juta orang di AS ini memiliki identitas etnis berupa kemampuan berbahasa Spanyol dan status sosial ekonominya lebih tinggi. Cuban Americans merupakan kelompok etnik orang Amerika keturunan Kuba yang berimigrasi ke AS setelah tahun 1959 akibat revolusi sosial. Kini sekitar 1 juta orang Kuba hidup di AS dan rata-rata berpendidikan tinggi, berpendapatan menengah dan tidak miskin jika dibandingkan dengan Hispanis lainnya.

3-6

Unit 3

Gambar 3.5. Persebaran penduduk kelompok Hispanis di Amerika berdasar sensus tahun 2000.

6. White Ethnic Americans White Ethnic Americans merupakan kelompok orang Amerika berkulit putih yang menyatakan dirinya “tidak terikat” dengan WASP. Jadi, mereka digolongkan dalam kelompok etnik non-WASP. Mereka yang termasuk golongan ini adalah orang Jerman, Irlandia, Italia dan Polandia. Memang pernah terjadi kebijakan di AS untuk membatasi kuota imigran yang berasal dari empat negara ini antara 1921 dan 1968 namun tidak berhasil. Masuknya etnis karena migrasi pekerja atau budak dari Afrika mengembangkan budayanya yang khas, walaupun sudah dipengaruhi budaya Amerika. Sesudah perang saudara meletus pertengahan abad 19, Presiden Abraham Lincoln memberikan pendidikan terhadap veteran perang etnis Negro dan pendidikan bagi anak-anaknya. Sesudah Perang Dunia II gerakan Civil Rights Movement (Gerakan Hak-hak Sipil) terutama di bawah Dr Martin Luther King telah menghasilkan praktek pendidikan yang tidak membedakan warna kulit. Selain etnis di atas, akhir abad 19 dan awal 20 terjadi gelombang imigran Yahudi dari Eropah Timur yang mengalami pengejaran. Selain itu masuk pula imigran Asia, terutama Cina dan Jepang sebagai tenaga kerja dalam pembangunan jalan kereta api di Pantai Barat (California). Kelompok ini ditambah imigran dari Hongkong, Taiwan, Cina, Vietnam dan Korea. Ahli demografi memprediksikan bahwa siswa kulit berwarna berkisar 46 % dari populasi usia sekolah negara menjelang tahun 2020. Siswa ini telah menjadi mayoritas di distrik sebagian besar sekolah di dua puluh lima negara bagian seperti California. Bukan hanya siswa menjadi meningkat ragamnya nanti, namun mereka juga menjadi semakin miskin. Jurang pemisah antara 85 % masyarakat AS dan yang miskin 15 % dari penduduk semakin neluas. Sekitar satu dari lima anak di AS yang keluar sekolah adalah karena miskin dan 15 juta anak di negara hidup berada di tangan perempuan. Demikianlah wajah pluralis AS yang disertai gelombang hak asasi manusia membangkitkan semangat baru untuk menumbuhkan masyarakat yang lebih demokratis. Kelompok etnis ini mendapat perlakuan yang sama. Kini, dalam bidang pendidikan, pengaruh kesetaraan ini melahirkan pedagogik yang memberikan

Pendidikan Multikultural

3-7

kesempatan dan penghargaan yang sama terhadap semua anak tanpa membedakan asal usul serta agamanya. Masalahnya bagaimana menghargai kebudayaannya masing-masing kelompok etnis agar supaya kekayaan dari masing-masing budaya kelompok tersebut dapat dimanfaatkan sebesar-besarnya untuk masyarakat AS. Untuk mewujudkan tujuan tersebut muncullah gagasan mengenai pendidikan yang cocok untuk masyarakat yang pluralistis itu. Diperlukan perubahan di dalam tujuan pendidikan, kurikulum, proses belajar mengajar mengajar juga kedudukan sekolah di dalam masyarakat yang pluralistik. Sekalipun secara hukum, sistem pendidikan tidak mengenal perbedaan tetapi di dalam kenyataan masih terdapat prasangka buruk terhadap etnis lain. Jika tahun 1990 an sekolah untuk semua rakyat (publik school) dibiayai oleh negara bagian, maka sekarang kelompok etnis khusus, dengan kebudayaannya masing-masing diberi kesempatan untuk menyelenggarakan pendidikannya sendiri atas biaya negara. Inilah yang dikenal dengan Charter School. Ada kelompok minoritas Meksiko, etnis Cina yang bermigrasi sesudah perang dingin, Vietnam (imigran gelap melalui perahu), dan Karibia. Pendidikan Multikultural berkembang di dalam masyarakat multikultural Amerika yang bersifat antarbudaya etnis yang besar yaitu budaya antarbangsa. Ada upaya untuk mengubah Pendidikan Multikultural dari yang bersifat asimilasi (berupa penambahan materi multikultural) menuju ke arah yang lebih radikal berupa Aksi Sosial. Di Indonesia kita menghadapi masalah bukan terutama antar bangsa seperti di Amerika melainkan antar suku bangsa atau sub etnis yang pluralistis. Namun pengalaman multikultural antar bangsa juga dimanfaatkan sebagai bahan introspeksi untuk menyelesaikan masalah Indonesia.

Pendidikan Multikultural di Inggris
Pendidikan Multikultural di Inggris terkait dengan perkembangan revolusi industri pada tahun 1650-an. Pada awalnya Inggris terkenal sebagai masyarakat yang monokultur dan baru sesudah PD II menjadi multikultur ketika kedatangan tenaga kerja untuk pembangunan dari kepulauan Karibia dan India. Meskipun oleh pemerintah Inggris telah berusaha memperbaiki taraf kehidupan kelompok kulit berwarna ini, ternyata di dalam masyarakat terlihat adanya pembedaan-pembedaan di dalam perumahan, tenaga kerja, dan pendidikan. Gerakan wanita bermula di akhir tahun 1700-an dan awal yahun 1800-an. Perubahan seperti revolusi Amerika dan Prancis mendorong gagasan mengenai ”kesamaan” dan ”kebebasan”. Sekalipun demikian kaum wanita tidak diizinkan untuk memberikan suara, dan sebagian besar mempunyai akses terbatas pada pendidikan. Pada tahun 1792, seorang penulis Inggris bernama Mary Wollstonecraft menerbitkan A Vindication of the Rights of Woman, mengemukakan keyakinannya dalam persamaan hak untuk pria dan wanita. Ide ini mendapat dukungan kuat selama tahun 1800-an, dan banyak wanita yang mulai melakukan kampanye menuntut reformasi.

3-8

Unit 3

Pendidikan Multikultural berkembang sejalan dengan banyaknya kaum imigran yang memasuki Inggris, namun masih terdapat perlakuan yang diskriminatif sehingga memunculkan berbagai gerakan yang berlatar belakang budaya. Gerakan ini merupakan gerakan politik yang didukung pandangan liberal, demokrasi dan gerakan kesetaraan manusia. Hal ini tidak lepas dari pemikiran kelompok progresif di Universitas Birmingham yang melahirkan studi budaya (cultural studies) pada tahun 1964 yang mengetengahkan pemikiran progresif kaum terpinggirkan yang didukung oleh Kaum Buruh (Labor party). Pendidikan Multikultural terjadi karena dorongan dari bawah, yaitu kelompok liberal (orang putih) bersama dengan kelompok kulit berwarna.. Hal ini diperkuat oleh politik imigrasi melalui undangundang Commonwealth Immigrant Act tahun 1962 yang mengubah status kelompok kulit berwarna dari kelompok imigran menjadi “shelter” (penghuni tetap). Pada tahun 1968 didirikan Select Community on Race Relations and Immigration (SCRRI) yang bertugas meninjau kebijakan imigrasi. Kesempatan ini digunakan oleh kaum imigran terutama dari Hindia Barat dan Asia untuk mengetengahkan permasalahannya. Pada tahun 1973 laporan SCRRI berkontribusi terhadap pendidikan kolompok imigran : - bahasa Inggris sebagai bahasa kedua - penggantian istilah imigran dengan masyarakat multirasial (multiracal society) - menuntut pendidikan yang lebih baik - meminta untuk memenuhi tuntutan National Union of Teachers (NUT) akan adanya pendidikan yang dibutuhkan oleh masyarakat multi rasial. - Merumuskan bahwa pengertian seperti integrasi, asimilasi, pluralisme dapat digunakan untuk menggambarkan hal yang sama. (Tilaar, 2004). Pada tahun 1981 terjadi perubahan yang signifikan dengan terbitnya British Nationality Act yang menghendaki agar Pendidikan Multikultural bukan hanya terlihat di bidang pendidikan namun juga forum-forum pendidikan masyarakat seperti jaringan televise BBC. Pada tahun 1988 diundangkan Education Reform Act (ERA) yang mengandung dua arti, yaitu paham neoliberalisme yang percaya pada kekuatan pasar, dan neokonservatisme yang memberi kekuatan besar pada kontrol pusat. Paham neoliberalisme memberi kekuasaan yang lebih besar pada masing-masing sekolah untuk mengurus dirinya sendiri demikian juga kepada pemerintah lokal. Pandangan neokonservatisme mempertahankan kurikulum yang terpusat dan mempertahankan pendidikan agama yang bersifat Kristiani. Namun pelaksanaan kebijakan ini memungkinkan terjadinya diskriminasi. Penyerahan pendidikan pada kekuatan pasar berarti memperkecil kesempatan bagi kelompok kulit berwarna untuk mendapat pendidikan yang layak. Kelompok kulit berwarna tidak kompetitif dengan budaya dominan yang menguasai sumber pendidikan. Demikian juga dalam penulisan sejarah Inggris raya yang kurang menguntungkan kelompok minoritas.

Pendidikan Multikultural di Kanada
Di Kanada ada konsep dan kebijakan multikultural yang harus memajukan bangsa dengan membandingkannya dengan negara lain. Negara ini berusaha keras

Pendidikan Multikultural

3-9

untuk tidak terlalu menggantungkan ekonominya pada AS dan mencoba mempersatukan multikulturalnya demi kemajuan bangsa. Pendidikan Multikultural di Kanada berbeda dengan negara tetangganya AS karena perbedaan sejarah dan komposisi penduduknya. Etnis terbesar dari Perancis dan Inggris selanjutnya dari etnis lain seperti Jerman, Cina, Italia, penduduk asli Indian, Asia Selatan, Ukraina serta etnis lain. Sejarah pertumbuhan penduduk Kanda dapat diidentifikasi atas empat kelompok : 1. Etnis asli ada sekitar 50 jenis dengan berbagai bahasa yang hidup secara nomaden sebagai pemburu dan petani. 2. Abad 16 sampai 1760 masuk etnis Perancis sebagai penjajah dan pedagang karena perdagangan bulu binatang. Percampuran etnis Perancis dengan penduduk asli Indian melahirkan penduduk Metis. 3. Kedatangan Inggris setelah Treaty of Paris (1763) yang ditambah etnis Perancis yang terlibat Perang Kemerdekaan Amerika 1776.. 4. Imigran dari Eropah (terutama Belanda, Ukraina dan Jerman) dan Asia (Jepang, India, Cina) dilatar belakangi kebutuhan pekerja di propinsi tengah dan barat. Sesudah PD II terjadi banjir imigran dari Italia, Jerman, Belanda dan Polandia. Pada tahun 1960-an terjadi perkembangan ekonomi Kanada yang membutuhkan tenaga terdidik untuk memenuhi kebutuhan metropolitan. Toronto menjadi pusat konsentrasi imigran asing. Berbeda dengan AS yang menerapkan politik asimilasi, Pemerintah Liberal Kanada menerapkan politik multi kulturalisme (1971) yang memberlakukan status yang sama untuk bahasa Perancis dan Inggris sebagai bahasa resmi. Pada tahun 1972 didirikanlah Direktorat Multikultural di dalam lingkungan Departemen Luar Negeri untuk memajukan cita-cita multikultural, integrasi social, dan hubungan positif antarras. Upaya tersebut melahirkan Canadian Multiculturalism act (1988) yang isinya antara lain : - alokasi dana untuk memajukan hubungan harmonis antarras - memperluas saling pengertian kebudayaan yang berbeda - memelihara budaya dan bahasa asli - kesempatan yang sama untuk berpartisipasi - pengembangan kebijakan multikultural di semua kantor pemerintah federal. Kanada merupakan negara pertama yang memberikan pengakuan legal terhadap multikulturalisme. Sekalipun kebijakan multikultural merupakan kebijakan federal, namun masing-masing negara bagian melaksanakan kebijakan sesuai dengan kebutuhannya. Kebijakan multikultural dimasukkan dalam bentuk yang berbeda-beda di dalam program sekolah, penataran guru. Kurikulum dikaji ulang untuk dilihat hal-hal yang mengandung stereotipe dan prasangka antaretnis. Demikian pula di dalam pendidikan oleh Ontario Heritage Language Programme yang didirikan tahun 1977 memberikan bantuan terhadap pengajaran bahasa etnis yang bermacam-macam sesudah jam resmi sekolah. Diberikan penataran guru untuk menyebarluaskan sumber-sumber yang bebas dari prasangka, terutama kelompok kulit berwarna (black population). Di propinsi Manitoba, Alberta, Saskacthewan diijinkan memberikan bahasa di luar bahasa Inggris dan Perancis sampai 50 % dari jumlah jam di sekolah.

3-10

Unit 3

Kebijakan ini diterima dengan baik oleh kelompok imigran, terutama imigran Ukraina dan Jerman. Sejak 1993, beberapa dewan pendidikan seperti Vancouver School Board melaksanakan penataran guru-guru untuk Pendidikan Multikultural, mendirikan komite penasehat untuk hubungan rasial, serta melembagakan hubungan rasial di distrik sekolah. Secara terinci Magsino (1985) mengidentifikasi 6 jenis model Pendidikan Multikultural: 1.Pendidikan “emergent society”. Model ini merupakan suatu upaya rekonstruksi dari keanekaan budaya yang diarahkan kepada terbentuknya budaya nasional. 2.Pendidikan kelompok budaya yang berbeda. Model ini merupakan suatu pendidikan khusus pada anak dari kelompok budaya yang berbeda. Tujuannya adalah memberikan kesempatan yang sama dengan mengurangi perbedaan antara sekolah dan keluarga, atau antara kebudayaan yang dikenalnya di rumah dengan kebudayaan di sekolah. Model ini bertujuan membantu anak untuk menguasai bahasa resmi serta norma dominan dalam masyarakat. 3.Pendidikan untuk memperdalam saling pengertian budaya. Model ini bertujuan untuk memupuk sikap menerima dan apresiasi terhadap kebudayaan kelompok yang berbeda. Model ini merupakan pendekatan liberal pluralis yang melihat perbedaan budaya sebagai hal yang berharga dalam masyarakat. Di dalam kaitan ini Pendidikan Multikultural diarahkan kepada memperkuat keadilan sosial dengan menentang berbagai jenis diskriminasi dan etnosentrisme. 4.Pendidikan akomodasi kebudayaan. Tujuan model ini adalah mempertegas adanya kesamaan dari kelompok yang bermacam-macam. Mengakui adanya partikularisme dengan tetap mempertahankan kurikulum dominan. 5.Pendidikan “accomodation and reservation” yang berusaha untuk memelihara nilai-nilai kebudayaan dan identitas kelompok yang terancam kepunahan. 6.Pendidikan Multikultural yang bertujuan untuk adaptasi serta pendidikan untuk memelihara kompetensi bikultural. Model ini mengatasi pendekatan kelompok spesifik, identifikasi dan mengembangkan kemampuan untuk berkomunikasi secara cross-cultural dengan mendapatkan pengetahuan tentang bahasa atau kebudayaan yang lain. (Tilaar, 2004). Pengalaman di Kanada menunjukkan bahwa isi budaya (cultural content) di dalam kurikulum sekolah menempati urutan kedua, sedangkan yang utama adalah bagaimana mencapai kemajuan akademis. Pendidikan Multikultural di Kanada tergantung di mana pendidikan multietnis itu berada di dalam kerangka struktur ekonomi, politik, dan sosial masyarakatnya.

Pendidikan Multikultural Di Australia
Australia tidak dapat menahan masuknya orang Asia sehingga dia tidak dapat menutup ekonominya bagi bangsa-bangsa Asia dan Pasifik, karena karena imigran dari kedua benua itu masuk dengan jumlah dan waktu yang sangat cepat. Akibatnya, Australia mengubah kebijakannya dari White Australia Policy ke multicultural policy. Dampak dari perubahan kebijakan itu membuat orang Aborigin meningkatkan kepercayaan dirinya.

Pendidikan Multikultural

3-11

Aborigin, penduduk asli Australia berasal dari benua Asia. Menyusul imigran dari Eropah yang sebagian merupakan orang hukuman dibawa oleh kapten Arthur Philip. Pada mulanya imigran pertama yang memasuki Australia berasal dari para narapidana serta pembangkang politik Irlandia, kemudian berdatangan orang Jerman yang terusir dari negerinya karena masalah agama. Menyusul orang India dan Cina sebagai pekerja kasar. Ketika diketemukan emas di New South Wales dan Victoria mulai berdatangan para pekerja dari berbagai bangsa. Paham multikulturalisme di Australia berkaitan erat dengan perkembangan politik, terutama Partai Buruh. Pelaksanaan Pendidikan Multikultural dapat dibedakan tiga fase perkembangan yaitu dari politik pasif ke arah asimilasi aktif (1945-1972), pendidikan untuk kaum migran bersifat pasif. Artinya anak kaum imigran menyesuaikan diri dengan sistem pendidikan yang ada. Karena ada kesulitan dalam penggunaan bahasa Inggris bagi anak imigran diberikanlah bantuan laboratorium bahasa. Hingga tahun 1970-an kurikulum masih terpusat hingga menyulitkan di dalam menyesuaikan dengan kebutuhan multietnis Australia. Kedua, dari pendidikan imigran ke Pendidikan Multikultural (1972-1986) semua propinsi di Australia telah mengadopsi kebijakan Pendidikan Multikultural. Kebijakan tersebut adalah sebagai berikut : “ Di dalam masyarakat multi budaya, masing-masing orang memiliki hak atas integritas budaya; memiliki citra diri yang positif (a positif self image), dan untuk pemahaman dan penghargaan terhadap perbedaan. Masing-masing orang tidak hanya harus menyatakan perasaan yang psitif terhadap warisan budayanya sendiri tetapi juga harus mengalami seperti perasaan terhadap warisan budaya orang lain.” Tujuan Pendidikan Multikultural adalah : a. Pengertian dan menghargai bahwa Australia pada hakekatnya adalah masyarakat multibudaya di dalam sejarah, baik sebelum maupun sesudah kolonisasi bangsa Eropah. b. Menemukan kesadaran dan kontribusi dari berbagai latar kebudayaan untuk membangun Australia. c. Pengertian antar budaya melalui kajian-kajian tentang tingkah laku, kepercayaan, nilai-nilai yang berkaitan dengan multikulturalisme. d. Tingkah laku yang memperkuat keselarasan antaretnis. e. Memperluas kesadaran akan penerimaannya sebagai seseorang yang mempunyai identitas nasional Australia tetapi juga akan identitas yang spesifik di dalam masyarakat multi budaya Australia. Program Pendidikan Multikultural antara lain berbentuk bahasa Inggris sebagai bahasa kedua, pendidikan “community language” yaitu bahasa yang digunakan di dalam suatu masyarakat tertentu. Ketiga, imperatif ekonomi dalam Pendidikan Multikultural (1986-1993). Yaitu adanya bantuan dana dan masuknya Asian Studies Program yang berisi bahasa Asia dan kebudayaannya. Bahkan informasi terakhir pelajaran Bahasa Indonesia sudah dimasukkan di dalam kurikulum sekolah dasar. Dewasa ini hampir semua sekolah di Australia telah melaksanakan Pendidikan Multikultural. Pendidikan Multikultural Australia mempunyai wajah yang spesifik. Kebijakan imigrasi dan masalah etnis dipecahkan secara konsensus dari seluruh masyarakat. Ada pakar yang berpendapat bahwa Australia merupakan masyarakat yang polietnik bukan multi kultur dalam arti Australia lebih bercorak Anglo Saxon yang menerima

3-12

Unit 3

kebhinekaan selama tidak mengganggu atau mengubah gaya hidup masyarakat Anglo Saxon tersebut.

Pendidikan Multikultural di Beberapa Negara di Asia
Bagaimana di Cina ? Cina menerapkan kebijakan khusus untuk melindungi kaum minoritas. Cina menempuh kebijakan itu karena tidak bisa mengelak dari praktek multikultural di negeri itu. Lalu bagaimana dengan Malaysia? Malaysia merupakan tipikal bangsa dengan multietnik di Asia. Malaysia telah mengadopsi kebijakan asimilasi melalui kebijakan “Bumiputera policy”. Jadi ada pembagian fasilitas kepada kaum bumi putera. Tetapi sejak perkembangan ekonomi internasional berubah makin cepat, lahir kecenderungan baru ke arah pluralisme budaya (cultural pluralization). Jepang? Jepang telah berubah dari masyarakat multietnik menjadi multikultural. Awalnya Jepang terdiri dari ras penduduk yang homogen tetapi kemudian berubah karena banyak pekerja masuk dari luar. Nah, untuk memperoleh gambaran yang lebih lengkap dan mendalam, sekarang tugas anda adalah mencari sumber di internet yang membicarakan tentang Pendidikan Multikultural di negara Asia. Silahkan Anda buka beberapa situs yang disarankan dalam inisiasi dan tugas web Anda. Perbandingan Pola Budaya antara orang Amerika, Jepang dan Arab dalam situasi rapat Bersama Norma
Tujuan budaya Pembukaan Pengikutsertaan

Amerika
Merumuskan rencana tindakan Langsung ke tujuan Diharapkan dari semua yang hadir Kesamaan; kemandirian; persaingan Pernyataan langsung pada perkaranya Informal, ungkapan emosi paling sedikit Berhadap-hadapan seberangan meja Selalu tepat waktu;

Jepang
Mencari informasi; tidak ada kesimpulan Menyadari senioritas; saat diam untuk keselarasan Dipimpin oleh senior; mencari rasa kelompok; lebih mendengarkan. Bagian kelompok; kesopanan ”Tidak” secara tidak langsung. Hierarkhi, pada waktuwaktu tertentu diam Lingkaran; diatur sebelumnya Pada waktunya untuk

Arab
Membangun hubungan dan menciptakan basis kepercayaan Untuk menghangatkan; ungkapan keramahtamahan. Berdasarkan senioritas, ahli dilibatkan tak langsung pada tugas Kebudayaaan yang kaya; kemurahan hati. Merayu, berputar-putar Jenis pakaian, emosi Berdasarkan status dan umum Konteks historis

Gambaran diri Penggunaan bahasa Komunikasi non verbal Orientasi ruang Orientasi waktu

Pendidikan Multikultural

3-13

Norma
Pengambilan keputusan Menutup Nilai yang diterapkan

Amerika
berorientasi ke masa depan Berdasarkan fakta; ambil resiko; mengacu pada akal Kesimpulan, rencana tindakan; tanggung jawab Budaya langsung; berorientasi pada tindakan; perorangan; berorientasi ke masa depan; ambil resiko; prestasi; penyelesaian.

Jepang
rapat pertama yang penting Berdasarkan informasi; kesepakatan kelompok Akan membicarakan dengan yang lain, tanpa komitmen Mencari informasi; hierarkhi; keselarasan kelompok; mendengarkan; mengamati dan kesabaran.

Arab
Intuisi, latar belakang historis Berorientasi pada pertemuan di masa depan/terbuka Keramahan, kepercayaan religius, umur/senioritas, sanjungan/kekaguman.

(Liliweri, 2005: 383)

Latihan
Sampai di sini dulu pembahasan mengenai Pendidikan Multikultural di berbagai negara. Sebelum dilanjutkan pada Unit 3.2 mengenai karakteristik Indonesia sebagai masyarakat multikultur maka untuk lebih memantapkan pemahaman dan daya analisis Anda terhadap beberapa pengertian kebudayaan, terlebih dahulu silakan Anda mengerjakan beberapa latihan berikut ini. 1) Kemukakan pendapat Anda mengenai karakteristik Pendidikan Multikultural di AS ? 2) Jelaskan perbedaan antara pandangan neoliberalisme dan neokonservatisme dalam memandang Pendidikan Multikultural di Inggris? 3) Jelaskan perbedaan kebijakan politik antara Kanada dengan Amerika dalam menerapkan Pendidikan Multikultural ? 4) Apa yang menjadi kebijakan pemerintah Australia dalam menerapkan Pendidikan Multikultural?

Petunjuk Jawaban Latihan
a. Pendidikan Multikultural di AS berkembang di dalam masyarakat multikultural yang bersifat budaya antar bangsa. Kebijakan masih dalam taraf asimilasi karena masih kuatnya didominasi kelompok WASP. Ada upaya untuk mengubah Pendidikan Multikultural dari yang bersifat asimilasi (berupa penambahan materi multikultural) menuju ke arah yang lebih radikal berupa Aksi Sosial. b. Pandangan beoliberalisme percaya pada kekuatan pasar dan memberi kekuasaan yang lebih besar pada masing-masing sekolah dan pemerintah lokal untuk mengurus dirinya sendiri, sedangkan paham konservatisme lebih memberi kekuasaan yang besar pada kontrol pusat yang berdampak dipertahankannya kurikulum yang terpusat dan pendidikan agama yang kristiani.

3-14

Unit 3

c. Kebijakan politik Kanda berbeda dengan negara tetangganya Amerika Serikat karena perbedaan sejarah dan komposisi penduduknya. d. Karena banyaknya imigran dari Asia dan Pasifik di Australia, maka Australia mengubah kebijakan politiknya dari White Australia policy ke multikultural policy. Untuk meningkatkan pemahaman Anda terhadap berbagai pengertian tentang karakteristik Pendidikan Multikultural di berbagai negara, silakan Anda baca rangkuman sebagai berikut:

Rangkuman
Tujuan Pendidikan Multikultural AS lebih condong pada proses Amerikanisasi. Pendidikan Multikultural AS berkembang di dalam masyarakat budaya antarbangsa. Ada upaya untuk mengubah Pendidikan Multikultural dari yang bersifat asimilasi (berupa penambahan materi multikultural) menuju ke arah yang lebih radikal berupa Aksi Sosial, walaupun masih mendapat tentangan yang kuat dari kelompok yang dominan yaitu WASP yang menguasai sektor ekonomi, sosial dan politik. Pendidikan Multikultural di Inggris berkembang sejalan dengan banyaknya kaum imigran yang memasuki negara itu, namun masih terdapat perlakuan yang dekriminatif sehingga memunculkan gerakan yang berlatar belakang budaya. Gerakan ini merupakan gerakan politik yang didukung pandangan liberal, demokrasi dan gerakan kesetaraan manusia. Paham neoliberalisme memberi kekuasaan yang lebih besar pada masing-masing sekolah dan pemerintah lokal untuk mengurus dirinya sendiri. Pandangan neokonservatisme mempertahankan kurikulum yang terpusat dan pendidikan agama Kristiani. Namun pelaksanaan kebijakan ini masih diskriminatif. Penyerahan pendidikan pada kekuatan pasar memperkecil kesempatan kelompok minoritas mendapat pendidikan yang layak. Kelompok minoritas tidak mampu berkompetitif dengan budaya dominan. Konsep dan kebijakan Pendidikan Multikultural Kanada bertujuan memajukan bangsa sebanding dengan negara lain. Negara ini berusaha memandirikan ekonominya dan mencoba mempersatukan multikulturalnya demi kemajuan bangsa. Pengalaman di Kanada menunjukkan bahwa materi budaya di dalam kurikulum sekolah menempati urutan kedua, sedangkan yang utama adalah mencapai kemajuan akademis. Pendidikan Multikultural di Kanada tergantung di mana pendidikan multietnis itu berada di dalam kerangka struktur ekonomi, politik, dan sosial masyarakatnya. Sejarah pertumbuhan penduduk Kanada dapat diidentifikasi atas empat kelompok: Etnis asli yang hidup secara nomaden sebagai pemburu dan petani, etnis Perancis sebagai penjajah dan pedagang, etnis Inggris, dan imigran dari Eropah dan Asia yang dilatar belakangi kebutuhan pekerja di propinsi tengah dan barat. Berbeda dengan AS yang menerapkan politik asimilasi, Pemerintah Liberal Kanada menerapkan politik multikulturalisme yang memberlakukan status yang sama untuk bahasa Perancis dan Inggris sebagai bahasa resmi. Kanada merupakan negara pertama yang memberikan pengakuan legal terhadap multikulturalisme.

Pendidikan Multikultural

3-15

Sekalipun kebijakan multikultural merupakan kebijakan federal, namun masingmasing negara bagian melaksanakan kebijakan sesuai dengan kebutuhannya. Kebijakan multikultural dimasukkan dalam bentuk yang berbeda-beda di dalam program sekolah. Australia mengalami problem dalam menghadapi jumlah dan cepatnya perkembangan imigran dari bangsa-bangsa Asia dan Pasifik. Akibatnya, Australia mengubah kebijakannya dari White Australia Policy ke multicultural policy. Imigran pertama berasal dari para narapidana serta pembangkang politik Irlandia, kemudian berdatangan orang Jerman yang terusir karena masalah agama. Menyusul orang India dan Cina sebagai pekerja kasar. Ketika diketemukan emas di New South Wales dan Victoria mulai berdatangan para pekerja dari berbagai bangsa. Paham multikulturalisme di Australia berkaitan erat dengan perkembangan politik, terutama Partai Buruh. Kebijakan imigrasi dan masalah etnis dipecahkan secara konsensus dari seluruh masyarakat. Australia merupakan masyarakat yang polietnik bukan multi kultur dalam arti Australia lebih bercorak Anglo Saxon yang menerima kebhinekaan selama tidak mengganggu atau mengubah gaya hidup masyarakat Anglo Saxon tersebut. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi yang telah dipelajari, silakan Anda kerjakan tes formatif berikut.

Tes Formatif 1
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1) Yang dipandang memajukan Amerika karena pengetahuan dan ketrampilan adalah kelompok : a. Native Americans. b. Hispanic American c. White Anglo Saxon Protestan. d. Asian Americans. 2) Negara yang awal berdirinya bersifat monokultur adalah: a. Inggris b. Amerika c. Kanada d. Australia 3) Pendidikan multikultural di Inggris terjadi karena dorongan dari : a. kelompok liberal bersama dengan kelompok kulit berwarna. b. kelompok konservatif c. kelompok imigran yang menduduki kekuasaan d. kelompok neokonservatif

3-16

Unit 3

4) Pendidikan Multikultural di Kanada lebih dicirikan dengan : a. komposisi penduduk b. adanya kelompok yang dominan c. rendahnya pendapatan ekonomi imigran d. adanya kurikulum yang terpusat. 5) Pendidikan Multikultural di Kanada bertujuan untuk: a. memelihara nilai-nilai budaya dan identitas kelompok dari kepunahan. b. Adaptasi melalui komunikasi cross-cultural dan memperkuat keadilan sosial. c. Mempertegas kesamaan dari kelompok yang bermacam-macam. d. Membantu anak menguasai bahasa resmi dan norma dominan. 6) Negara yang merupakan negara pertama yang memberikan pengakuan legal terhadap multikulturalisme: a. Amerika Serikat b. Kanada c. Inggris d. Australia 7) Imigran pertama Australia adalah: a. Kedatangan bangsa Afrika. b. Narapidana dan pembangkang politik Irlandia c. Bangsa Jerman yang terusir karena masalah agama. d. Kedatangan pekerja kasar dari India dan Cina 8) Adanya bantuan dana dan masuknya Asian Studies Program yang berisi bahasa Asia dan kebudayaannya, termasuk pencantuman pelajaran Bahasa Indonesia di dalam kurikulum sekolah dasar, merupakan ciri dari fase : a. Pertama politik pasif ke arah asimilasi aktif (1945-1972), kurikulum terpusat dan pendidikan untuk kaum imigran bersifat pasif. b.Kedua, dari pendidikan imigran ke Pendidikan Multikultural (1972-1986). Semua propinsi di Australia telah mengadopsi kebijakan Pendidikan Multikultural. c. Ketiga, imperatif ekonomi dalam Pendidikan Multikultural (1986-1993). 9) Pada tahun 1988 diundangkan Education Reform Act (ERA) yang mengandung dua arti, yaitu paham neoliberalisme yang percaya pada kekuatan pasar, dan neokonservatisme yang memberi kekuatan besar pada kontrol pusat. Ciri paham neoliberalisme adalah : a. memberi kekuasaan yang lebih besar pada masing-masing sekolah untuk mengurus dirinya sendiri demikian juga kepada pemerintah lokal. b.mempertahankan kurikulum yang terpusat dan mempertahankan pendidikan agama yang bersifat Kristiani. c. Memberi kekuatan yang besar pada kontrol pusat. d.memperkecil kesempatan bagi kelompok kulit berwarna untuk mendapat pendidikan yang layak.

Pendidikan Multikultural

3-17

10) Negara di Asia yang telah mengadopsi kebijakan asimilasi melalui kebijakan “Bumiputera policy” adalah a. Jepang b.Indonesia c. Malaysia d. Korea

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat di bagian akhir Unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi. Rumus: Tingkat penguasaan = Jumlah Jawaban yang benar ------------------------------------ X 100 %. 10

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = baik sekali 80 – 89 % = baik 70 – 79 % = cukup < 70 % = kurang Bila anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan subunit selanjutnya. Bagus ! Tetapi bila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Subunit 3.1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

3-18

Unit 3

Subunit 2 Karakteristik Indonesia Sebagai Masyarakat Multikultur
angsa Indonesia memiliki banyak budaya yang dapat memperkaya khasanah budaya nasional kita. Kita perlu memperoleh gambaran umum tentang kondisi ke-Indonesia-an yang beragam dan gambaran yang lebih spesifik tentang berbagai kelompok etnis dan budaya yang ada di tanah air ini. Dalam Subunit 3.2 ini kita akan mengkaji karakteristik Indonesia yang beragam itu dan selanjutnya mengkaji beberapa etnis sebagai identitas sosial budaya. Karena keterbatasan tempat, waktu dan kemampuan penulis, maka hanya disajikan mengenai Cina, Jawa dan Bali.Mengapa dipilih Cina ? Karena sekalipun jumlah mereka sedikit, tetapi secara ekonomi sangat mendominasi negeri. Mengapa Jawa ? Karena sebagian besar jumlah penduduk Indonesia berasal dari daerah ini. Karena jumlah penduduknya banyak maka tentunya budayanya juga mempunyai banyak pengikut. Mengapa Bali ? Karena Bali sangat dikenal sebagai tempat pariwisata budaya dunia. Bahkan lebih dikenal daripada Indonesia sendiri. Masyarakat multikultur terbentuk dari subgroup yang berbeda dari yang satu dengan yang lainnya dalam berbagai latar belakang: kelas sosial, etnis, ras, budaya, gender. Orang dalam masyarakat multikultural bukan hanya menjadi anggota dari satu budaya saja. Seseorang merupakan anggota dari berbagai subgroup yang membentuk masayarakat, yang masing-masing diprogram oleh budayanya sendiri. Sekalipun ini terlalu menyederhanakan. Budaya subgroup juga tumpang tindih dan saling menerobos satu dengan yang lain, sehingga orang tidak menjadi anggota secara eksklusif pada satu subgroup saja namun harus bergerak keluar dan masuk dari beberapa sistem perilaku budaya setiap hari dan menggunakan program budaya masing-masing sesuai di mana dia berada. Anggota dari subgroup juga harus berpartisipasi dalam sistem perilaku budaya dalam domain publik dari masyarakat yang lebih luas. Misalnya, bayangkan kehidupan keluarga apa yang disukai dalam masyarakat yang pluralis. Pada titik tertentu gambaran kita adalah stereotipe. Suami dan istri memulai hari mereka dengan menggunakan perilaku dan benda yang terpola secara budaya sesuai dengan agen pranata dari keluarga untuk menyiapkan makan pagi dan mengantarkan anak ke sekolah (ibu) kerja sang istri dalam lembaga hukum (pengacara). Dalam pekerjaan, suami istri dapat mengadopsi bentuk budaya yang memadai untuk fungsinya secara efektif. Pada malam harinya, seluruh anggota keluarga pergi keluar untuk makan di restoran China dan harus mengadopsi kebiasaan budaya etnis untuk jenis sistem tindakan ini. Pada hari Minggu, keluarga pergi ke gereja untuk subgroup yang lain di aman anggota menjadi bagian dari keyakinan dalam lingkungan metafisik Kristen. Keluarga menggunakan pengetahuan, ide, dan keyakinan religius yang sesuai dengan sistem tindakan itu. Di atas kertas, rangkaian ini nampak amat rumit. Kenyataan, seseorang akan mengatasinya setiap hari sepanjang hidupnya. Sebagai konsekuensi, dalam

B

Pendidikan Multikultural

3-19

masyarakat yang kompleks setiap orang perlu banyak pengetahuan tentang berbagai subkultur dan agen institusi yang programnya memungkinkan untuk mengatasi secara sukses kehidupan sehar-harinya. Negara Indonesia yang memiliki jumlah penduduk yang besar, wilayah yang luas, dan terletak pada posisi silang dunia memungkinkan terjadinya perpaduan budaya yang amat kompleks. Ada ratusan suku dengan jumlah bahasa telah menempatkan Indonesia sebagai masyarakat majemuk. Masing-masing etnis memiliki budayanya masing-masing yang tentunya menuntut kesadaran akan kebhineka tunggal ikaan yang kokoh demi terbentuknya wawasan nasional yang kokoh pula. Terjadi mobilitas manusia antar wilayah geografi yang sangat cepat. Kita bertemu dengan orang Solo (Jawa Tengah) dan Malang (Jawa Timur) yang berjaualan bakso di Jayapura (Papua). Kita bertemu orang Batak yang menjadi pengacara di Jakarta, atau sopir angkutan kota di Bandung. Kita menemui rumah makan Padang di seluruh wilayah Indonesia. Anda juga bisa bertemu dengan orang Cina, Arab, dan India di Makasar atau di Sorong. Semua itu hanyalah persoalan ekonomi, belum membicarakan perkawinan campuran antara orang Cina dengan Madura, orang Jawa dengan orang Sunda, antara orang Belanda dengan orang Menado. Dari dua isu itu saja, kita dapat melihat bahwa dalam kehidupan sehari-hari kita telah mengalami diferensiasi status dan pernan etnis dan ras di dalam situasi sosial, psikhologis, religius, politis dan lain-lain. Setiap mahasiswa datang ke kampus dengan suatu identitas apakah identifikasi dengan kelompoknya ini disadari atau tidak. Identifikasi ini harus diakui dan dihormati oleh pengajar. Intinya adalah mengakui adanya perbedaan, bukan mengabaikan atau membeda-bedakanhya. Agar siswa mengetahui siapa dirinya dan darimana dia berasal, hidup di lingkungan budaya yang bagaimana dan harus berperilaku dan bersikap yang bagaimana, perlulah dia mengetahui wawasan multikultural. Dia perlu mengetahui budaya lokalnya, budaya nasional yang ada di nusantara ini serta mengenal pula budaya dunia/universal. Karena pada era global ini budaya lokalnya pada dasarnya merupakan bagian utuh dari budaya dunia. Tarcisius Chin (dalam Lilian Too, 2002) menyatakan bahwa dengan globalisasi dan dimulainya abad Pasifik, ada juga kebutuhan paralel untuk mengembangkan otak bagian kanan untuk dapat menghargai tradisi, norma, dan nilai-nilai dalam masyarakat. Seni manajemen berarti mengelola dalam konteks budaya, yang berakar pada kepercayaan dan kebijakan yang turun temurun.

Karakteristik Indonesia
Indonesia memiliki karakteristik yang perlu dipertimbangkan dalam segenap segi kehidupan, termasuk dalam bidang pendidikan. Karakteristik itu bisa dalam bentuk: 1. Jumlah penduduk yang besar dengan ketrampilan yang rendah. Indonesia yang jumlah penduduknya 203.456.000 jiwa dapat menjadi potensi yang besar dalam pengadaan tenaga yang besar. Namun jumlah yang besar saja tidak mencukupi. Jumlah yang besar itu perlu disertai dengan ketrampilan yang memadai. Negara Indonesia termasuk negara yang tenaga kerjanya sangat dibutuhkan di negara lain

3-20

Unit 3

2. 3.

4.

5.

6.

7.

8.

dan lebih disukai di negara lain. Karena tenaga kerja Indonesia memiliki budaya yang santun dan sabar dibandingkan dengan tenaga kerja dari negara lain. Namun karena kemampuannya rendah maka tenaga kerja Indonesia itu hanya berada pada sektor-sektor yang tidak begitu menguntungkan dari segi upah. Sebagian besar tenaga kerja Indonesia, khususnya wanita banyak yang bekerja sebagai pembantu rumah tangga. Persebaran penduduk yang tidak merata. Wilayah yang luas. Indonesia memiliki wilayah seluas 1.922.570 km persegi yang menduduki urutan 15 terbesar dunia. Posisi silang. Indonesia terletak di antara dua Samudra (Samudra Hindia dan Samudra Pasifik) dan dua benua (Asia dan Australia) karena posisi silang ini, maka Indonesia menjadi tempat pertemuan berbagai budaya dunia. Sehingga hal ini memunculkan varian dari budaya dari berbagai negara. Sejarah membuktikan Kekayaan alam dan daerah tropis. Karena pada daerah tropis yang hanya mengenal dua musim (penghujan dan kemarau) maka mungkin saja membuat masyarakat Indonesia ini memiliki budaya yang santai dan kurang berwawasan ke depan. Ada pepatah budaya Jawa yang mengatakan “ono dino ono upo” (ada hari ada nasi artinya tiada hari yang membuat kita tidak bisa makan). Indonesia memiliki kekayaan yang melimpah namun kekayaan ini masih merupakan kekayaan yang potensial, belum bersifat efektif. Sehingga Indonesia menduduki kelompok negara yang miskin dari segi pendapat perkapita pertahun warganya. Sungguh ironis, negaranya memiliki kekayaan besar namun warga masyarakatnya miskin. Hal ini karena pengetahuan dan ketrampilannya masih rendah. Jumlah pulau yang banyak. Amerika Serikat memang memiliki wilayah yang luas, namun lebih berujud benua (kontinen), sedangkan pulau Indonesia itu berjumlah lebih dari 17.000 pulau. Jumlah yang banyak ini tentunya membutuhkan perjuangan pelayanan yang ekstra keras dari pemerintah untuk dapat melayani seluruh masyarakat Indonesia. Persebaran pulau. Persebaran pulau yang ”terhalang” oleh air laut ini menimbulkan kendala tersendiri dalam peningkatan taraf hidup maupun pembinaan pendidikan. Bahkan warga masyarakat dari Talaud (Sulawesi) harus membutuhkan waktu selama dua minggu hingga satu bulan perjalanan untuk mengurus surat nikah. Jadi ada kendala geografis yang membuat masyarakat di berbagai tempat di Indonesia ini kurang bisa mengatasi ketertinggalan dari daerah lain yang lebih maju. Kualitas hidup yang tidak seimbang. Kesenjangan sosial ekonomi bukan saja antar daerah namun antar masyarakat dalam wilayah yang sama. Kondisi ini dapat menimbulkan kecemburuan sosial bagi kelompok yang tersisih dan tinggal di daerah-daerah kumuh dan kantong-kantong kemiskinan. Sehingga kondisi ini sering membuat mereka mudah tersulut dengan perkelahian, pertikaian dan bentrokan. Perbedaan dan kekayaan etnis. Adanya perbedaan ini dapat memperkaya budaya antar daerah dan dapat menjadi mosaik yang indah. Namun perlu diwaspadai bahwa perbedaan ini dapat dimanfaatkan oleh orang yang tidak bertanggung jawab untuk melakukan politik adu domba yang sudah terlalu sering kita alami selama sejarah panjang bangsa ini.

Pendidikan Multikultural

3-21

Berikut ini akan disajikan beberapa etnis yang ada di Indonesia sekedar memberi wawasan akan adanya berbagai karakteristik masyarakat multikultur Indonesia.

Etnis Sebagai Identitas Sosial Budaya
Sebagai bangsa yang akan budaya, maka berikut ini akan dibahas etnis sebagai identitas sosial dan budaya. Dalam tulisan ini akan dibahas tiga contoh saja dan tentunya masih sangat banyak yang dapat disajikan. Tiga contoh itu adalah tentang Cina, Jawa dan Bali. Mengapa ? Karena sekalipun jumlah orang Cina itu Cuma sedikit, tetapi budaya Cina ini termasuk budaya global yang hidup di Indonesia dan secara ekonomi kelompok ini menguasai perekonomian Indonesia. Dengan mempelajari budaya Cina itu kita mengetahui cara berpikir dan berperilaku kelompok ini sehingga bisa mengikuti pola budaya mereka dalam pergaulan sosial dan pergaulan ekonomi. Mengapa Jawa yang dipelajari ? Karena mayoritas penduduk Indonesia banyak berasal dari Jawa dan tinggal di Jawa. Mengapa Bali yang dikaji? Karena Bali merupakan salah satu tempat paling eksotis di dunia yang hampir semua negara dan bangsa di dunia mengenal nama Bali. Jadi sewajarnyalah kita sebagai bangsa Indonesia yang memiliki Bali mengenal lebih dekat dan lebih dalam dari yang lain. Selain itu nanti akan selayang pandang dibeberkan beberapa budaya lain dari daerah lain.

Gambar3.6 Tradisi Barongsai

A. Konsep Budaya Cina
Budaya Cina berkaitan erat dengan pandangan hidup orang Cina yang mengutamakan - nilai kemakmuran dan kelimpahan harta, - kedamaian dan ketenteraman, - kesehatan dan - umur panjang. Budaya Cina tidak lepas dari kepercayaan orang Cina tentang Feng Shui sebagai seni hidup dalam keharmonisan dengan alam sehingga seseorang

3-22

Unit 3

mendapatkan paling banyak keuntungan, ketenangan, dan kemakmuran dari keseimbangan yang sempurna dengan alam. Diyakini Feng Shui menjanjikan kehidupan yang berlimpah bagi mereka yang mengikuti prinsip dan aturannya ketika membangun rumah, merancang kota, tempat kerja dan mengubur keluarga yang meninggal. Feng shui ini telah dipraktekkan sejak dinasti Tang. Ahli seni ini yang paling kuno adalah Yang Yun Sang yang diakui sebagai Penemu Feng Shui. Mengapa kita mempelajari feng shui ? Karena feng shui dapat memberikan sumbangan pada pemahaman kita tentang aspek filsafat Cina yang dewasa ini populer di berbagai negara, dengan potensi untuk menjadi daya tarik universal. Feng shui telah beranjak dari konsep identitas budaya nasional, Cina menjadi konsep identitas budaya universal/global. Konsep feng shui adalah kebijakan kuno yang menyarankan adanya keseimbangan dan keselarasan dengan alam, seperti dengan gunuung dan sungai, dengan angin dan airnya. Praktek feng shui Cina menyatukan faktor-faktor ini dalam satu bentuk dasar yang menjanjikan terpenuhinya keempat pandangan hidup orang Cina di atas. Bagi mereka, membangun rumah, tempat usaha bahkan tempat tidur perlu memperhatikan keharmonisan dan kseimbangan. Menurut Y.B. Datuk Seri Dr. Ling Liong Sik, Presiden Asosiasi Cina Malaysia (Lilian Too, 2002: xiii) Feng shui merupakan komponen yang menguntungkan dari kebudayaan Cina. Prinsip-prinsip Feng shui yang berorientasi pada lingkungan ini menjadi dasar pemikiran Cina yang sampai sekarang masih kuat dipegang dan bahkan sekarang makin berkembang ke luar budaya Cina. Budaya Cina tidak lepas dari kepercayaan orang Cina tentang Feng Shui sebagai seni hidup dalam keharmonisan dengan alam sehingga seseorang mendapatkan paling banyak keuntungan, ketenangan, dan kemakmuran dari keseimbangan yang sempurna dengan alam. Feng Shui adalah semua tindakan untuk menangkap serta menciptakan Chi dan memasukkannya ke tempat tinggal dan tempat kerja (Lilian Too, 1995: 3 Diyakini Feng Shui menjanjikan kehidupan yang berlimpah bagi mereka yang mengikuti prinsip dan aturannya ketika membangun rumah, merancang kota, tempat kerja dan mengubur keluarga yang meninggal. Feng shui ini telah dipraktekkan sejak dinasti Tang. Ahli seni yang paling kuno adalah Yang Yun Sang, penasehat istana Kaisar Hi Tsang, yang diakui sebagai Penemu Feng Shui dan mulai dicatat pada 888 sebelum masehi (Lilian Too, 2002: 2). Secara harfiah, feng shui berarti angin dan air. Ide dasarnya adalah penempatan posisi yang baik (rumah, tempat usaha, dan tempat tidur, bahkan kuburan) akan memberi pengaruh yang menguntungkan bagi kesehatan, kekayaan dan kebahagiaan. Secara filosofis, feng shui adalah angin yang tidak dapat kamu mengerti dan air yang tidak dapat kamu genggam. Orang akan melakukan berbagai upaya penyesuaian untuk mendapatkan keharmonisan yang diinginkan agar pengaruh negatif dan nasib buruk tidak menimpa seseorang. Faktor-faktor terpenting yang harus dipertimbangkan adalah bentuk bukit dan lembah (bangunan gedung sekitar yang diumpamakan bukit dan lembah), arah aliran air dan sungai (termasuk juga arah jalur jalan raya), akibat yang ditimbulkan angin (feng) dan air (air), begitu juga bentuk dan tinggi bangunan.

Pendidikan Multikultural

3-23

Unsur angin dan air secara bersama-sama merupakan kekuatan unsur alam yang mengalir dan mempengaruhi permukaan bumi. Feng shui mengakui bahwa permukaan tanah diliputi oleh angin dan air. Feng shui menekankan bahwa manusia perlu hidup dalam keselarasan dengan angin dan air di tanah, jika kita menginginkan unsur ini menciptakan aliran energi positif yang menyebabkan kita mendapat keuntungan. Di sini kita menembus budaya Cina yang khas dari penggunaan simbol, kepercayaan, dan astrologi Cina yang meliputi seluruh spektrum ketertarikan orang Cina terhadap hubungan antara manusia dan alam semesta yang menekankan kebutuhan mendesak akan keseimbangan dan keselarasan. Konsep yang hampir sama dengan konsep budaya bangsa Indonesia. Ada beberapa konsep yang perlu dipahami dalam budaya Cina yaitu: 1. Chi (napas kosmis), Chi adalah energi, daya hidup yang membantu keberadaan manusia. Chi tercipta di alam oleh air yang mengalir dengan lembut atau oleh bentuk gunung dan oleh bentuk simetri dari sekelilingnya. Chi kosmis dapat diciptakan dan dikumpulkan sehingga diyakini bisa memberi pengaruh baik pada nasib seseorang. Chi kosmis adalah sumber ketenangan dan kemakmuran, kekayaan yang berlimpah, kehormatan dan kesehatan yang baik. Chi tidak boleh berhamburan atau tertiup. Jika hal itu terjadi tak akan baik nasibnya. Chi terbawa angin dan menyebar sehingga tempay yang berangin dianggap tidak menguntungkan. Sebaliknya Chi yang ada di tempat yang dikelilingi air tidak akan berhamburan sehingga tetap berkumpul dan dianggap sebagai lokasi yang menguntungkan. Jenis air harus diperhitungkan. Aliran air yang deras atau yang lurus dapat menghanyutkan Chi sehingga perlu dihindari. Inti keyakinannya adalah menjebak energi Chi yang mengalir melewati suatu tempat dan mengumpulkannya tanpa membiarkan energi itu berhenti. Teorinya adalah mencari lokasi yang tidak terletak di bukit atau daerah vertikal lurus. Lokasi yang ideal adalah yang terlindung dari angin yang kers dan ada aliran air dan sungai yang berkelok dan lambat. 2. Lima unsur : logam, air, kayu, api dan tanah. Dalam budaya Cina, ada lima unsur utama yaitu logam, air, kayu, api dan tanah. Semua perhitungan Cina, termasuk waktu, tahun, dan tanggal kelahiran dikelompokkan ke dalam salah satu unsur ini. Kelima unsur ini juga diasosiasikan dengan warna, musim, arah mata angin dan planet. - API berwarna merah, musim panas dan arah selatan - AIR dianggap berwarna hitam, musim dingin dan arah utara. - KAYU berwarna hijau dan arah timur. - LOGAM berwarna putih atau keemasan dan arah barat. - TANAH berwarna kuning dan arah pusat.

3-24

Unit 3

AIR

KAYU

LOGAM

API

TANAH

Gambar 3.7 Siklus Positif

SIKLUS POSITIF: Api menghasilkan tanah, tanah menghasilkan logam, logam menghasilkan air, air menghasilkan kayu dan kayu menghasilkan api. (Wong, 2004: 361-365)
AIR API

TANAH

LOGAM

KAYU

Gambar 3.8 Siklus merusak

SIKLUS MERUSAK: Kayu menghancurkan tanah, tanah menghancurkan air, air menghancurkan api, api menghancurkan logam, dan logam menghancurkan kayu. Dengan memahami kedua uunsur ini, pemakai memasukkan unsur itu agar tercipta keseimbangan dan produktivitas dengan lingkungannya ketika sedang mengatur lokasi rumah dan usahanya. Tidaklah menguntungkan orang yang dilahirkan pada tahun API mempunyai rumah yang mengandung banyak AIR (atau benda yang berwarna hitam, kolam, air terjun buatan) karena air menghancurkan api. Sebaliknya, banyak tanaman atau berwarna hijau (KAYU) dan rumah yang terbuat dari kayu akan sangat menguntungkan karena kayu menghasilkan api. Lebih menguntungkan lagi bila orang itu tidur di ruangan yang terletak di bagian selatan rumah. Contoh lain, jika seseorang dilahirkan pada tahun tanah, memiliki terlalu banyak tanaman tidak akan menguntungkan. Sebaliknya, akan sangat menguntungkan jika orang itu memiliki benda berwarna merah terang dan bercahaya (api) karena api menghasilkan tanah. Orang dari unsur tanah seharusnya tidur di bagian tengah rumah. Dari contoh di

Pendidikan Multikultural

3-25

atas, seseorang dapat mengetahui berbagai kombinasi yang akan bekerja dari pandangan feng shui.
AIR KAYU

LOGAM

API

TANAH

3.9 Siklus Positif dan Merusak

Kalau disatukan akan berbentuk gambar di atas. Tanda panah menguntungkan, tanda arah bintang menghancurkan. Air menyuburkan kayu, kayu menimbulkan api, api menimbulkan yanah (abu), tanah menimbulkan logam, dan logam mewadahi air. Sebaliknya air mematikan api, api melelehkan logam, logam mematahkan kayu, kayu merusak tanah, tanah menyerap air. (Lilian Too, 1995: 15)

3. I-Ching I Ching adalah naskah kuno yang menjadi dasar peradaban, yang menekankan hubungan antara nasib manusia dan alam, memberikan pandangan mengenai Alam Semesta sebagai satu kesatuan yang senantiasa berada dalam aliran konstan yaitu perubahan. I Ching adalah sumber pemikiran dan perilaku semua orang Cina. Iching terdiri dari 64 heksagram, yang masing-masing berisi kombinasi garis putus dan garis utuh yang mewakili tenaga kutub alam semesta. Yang bersifat positif (garis utuh) dan Yin bersifat negatif (garis putus).

3.10 Trigram

Masing-masing trigram menggambarkan arah, elemen, binatang dan lain-lain. Trigram ini dikombinasikan untuk membentuk 64 heksagram. Makna kombinasi menyusun sistem peramalan yang mendetail.

3-26

Unit 3

3.11 Heksagram

4. Tahun kelahiran Orang Cina biasa menggunakan simbol binatang untuk menggambarkan sifat dan tahun kelahiran seseorang. Ada 12 nama binatang yang digunakan untuk menggamabarkan tahun kelahiran. Berikut ini adalah tabel tahun kelahiran dan unsur yang dimiliki oleh oarng yang terlahir pada tahun tertentu.

3.12 Shio Anjing Shio Tikus Tahun 1912 1924 1936 1948 1960 1913 1925 1937 1949 1960 Tabel 3.1 Shio Unsur air kayu Api Tanah logam air kayu Api Tanah logam

Kerbau

Dan seterusnya

5. Yin-yang (konsep keselarasan dan keseimbangan)

3.12 Yin-Yang

Semua tradisi dan kepercayaan Cina didasarkan prinsip dualisme, yang begitu luas dibahas dalam I Ching. Yin dan Yang adalah prinsip negatif dan positif yang menguasai alam semesta dan kehidupannya. Yin dan yang digambarkan dengan lambang seperti sebuah telur dengan warna hitam dan putih yang terpisah. Yin dan Yang bersama-sama melambangkan keselarasan

Pendidikan Multikultural

3-27

yang sempurna. Prinsipnya adalah keseimbangan antara dua kekuatan itu haru seimbang. Terlalu banyak salah satu unsur dapat berakibat buruk. Orang harus terus menerus mewaspadai perubahan lingkungan yang mempengaruhi keseimbangan dan harus selalu menyelaraskan.
YIN YANG Gelap, pasif, wanita, bulan, dingin, lembut, ganjil, negatif, diam Terang, aktif, pria, matahari, panas, keras, genap, positif, gerak Tabel 3.2 Rincian Yin Yang

Yin dan yang saling melengkapi, saling tergantung yang bersama-sama membentuk kekuatan. Yin dan Yang terus berinteraksi dan membuat perubahan. Musim panas memberi jalan bagi musim dingin, malam mengikuti siang, bulan mengikuti matahari, gelap mengikuti terang dan seterusnya. 6. Pa kua Lambang berbentuk segi delapan yang menggambarkan empat titik mata angin utama dan empat titik tambahan. Menurut mata angin Cina, titik selatan diletakkan di bagian atas. Utara di bawah, timur di kiri dan Barat di kanan. Lambang Pa Kua berasal dari Delapan Trigram I Ching yang diletakkan di sekitar sisi lambang itu. Bentuk Pa Kua memainkan peranan penting dalam praktek Feng shui karena merupakan salah satu pemecahan paling penting yang digunakan para praktisi untuk melindungi diri dari pengaruh yang mengancam rumah atau lokasi. (WongSeng Tian, 2004, Lilian Too, 1994)

3.13 Pa kua

7. Tahayul dan Simbolisme. Feng shui berkaitan erat dengan kepercayaan akan takhayul dan lambang yang menjadi karakter orang Cina. Di kalangan masyarakat Cina, ada beberapa kepercayaan takhayul yang mengelilingi naga. Pada intinya, naga dipercayai membawa kemakmuran dan kekayaan ketika naga itu sedang bersenang hati, seperti ketika naga langit membawa kehidupan dengan menurunkan hujan sehingga tanaman dapat tumbuh dan panen berhasil. Atau sebaliknya membawa bencana dan kematian. Mereka menggunakan benda-benda takhayul yang menyimbolkan permohonan seperti patung katak yang menggigit uang logam yang diletakkan di meja atau dekat kotak uang sebagai simbol permohonan rejeki yang melimpah. Mereka menggunakan cermin dekat makanan atau dekat uang

3-28

Unit 3

supaya terlihat berlipat ganda sehingga diharapkan uang dan rejeki yang bertambah. Mereka menggunakan mainan kucing yang melampai-lampaikan tangan sebagai simbol menarik pembeli agar memasuki toko dan membeli barangnya. Hal lain yang menjadi ciri budaya orang Cina adalah penghormatan pada leluhur, penghargaan yang lebih tinggi pada anak laki-laki daripada anak perempuan. Sehingga ada upacara pada hari Cing Bing untuk menghormati leluhur. Namun nampaknya dengan beralihnya sebagian besar orang Cina ke agama besar yang ada, penghormatan semacam ini mulai berkurang.

B. Konsep budaya Jawa
Ada beberapa konsep budaya Jawa yang akan diuraikan di bawah ini: 1. Religi Jawa : anismisme, dinamisme, sinkretisme dan agama Jawa Masyarakat Jawa telah mengenal Tuhan dengan segala konsep dan bentuknya yang khas. Pengenalan Tuhan yang tertua dilakukan dengan pemujaan pada roh dan kekuatan benda-benda. Pemujaan pada roh disebut animisme dan pemujaan pada kekuatan benda-benda disebut dinamisme. Religi semacam ini masih berlangsung dan mewarnai kehidupan sampai sekarang, yaitu dengan adanya ritual dan sesaji. Ritual dan sesaji adalah bentuk penyelarasan dengan lingkungan metafisik, agar kekuatan adikodrati itu selaras. Wujud nyata dalam pemujaan keduanya adalah melalui permohonan berkah. Roh dan benda-benda (keris, batu akik, jenis tanaman tertentu) di sekitar manusia dianggap memiliki kekuatan sakti dan dapat mendatangkan kebahagiaan atau penderitaan bagi manusia. Misalnya keris peninggalan orang tua yang diperuntukkan untuk petani tidak cocok untuk orang yang menduduki jabatan tertentu karena dipercaya dapat menurunkan kedudukan orang tersebut. Begitu juga sebaliknya keris untuk pejabat tidak boleh dipegang oleh petani karena akan mendatangkan penyakit. Kepercayaan adanya orang sakti dan prewangan dipandang sebagai bantuan roh leluhur atau nenek moyang. Representasi pemujaan roh dapat dilihat dari tradisi budaya selamatan orang meninggal. Ada penyatuan ajaran antara animisme, dinamisme yang berbaur dengan agama Hindu, Budha bahkan dengan Kristen dan Islam sehingga terjadilah sinkretisme. Wujud sinkretisme yang paling menonjol adalah perilaku mistik kejawen. Tampaknya mistik kejawen menjadi sentral sinkretisme masa lalu sampai sekarang (Endraswara, 2003: 63). Di Jawa konsep mistik lebih dikenal dengan paham panteisme atau manunggaling kawula dengan gusti. (anda bisa mengkaji lebih lanjut dalam karya Zoetmulder, P.J. 1991. Manunggaling Kawula Gusti: Pantheisme dan Monisme dalam Sastra Suluk Jawa. Jakarta : PT Gramedia). Karena itu Islam di Jawa ada penggolongan Islam putihan (berasal dari muti’an yang artinya patuh) dan Islam abangan (berasal dari aba’an artinya membangkang). Islam putih bisa diartikan Islam yang sesuai dengan ajaran asli Arab yang biasanya diajarkan di pondok pesantren dan Islam abangan (kejawen) yang lebih banyak diwarnai sinkretisme.

Pendidikan Multikultural

3-29

2. Slametan (Selamatan) Slametan atau selamatan adalah sebuah ritual yang dimaksudkan untuk memohon keselamatan (Endrasana, 2003: 7). Selamatan yang diadakan secara turun temurun dimaksudkan untuk memperoleh keselamatan lahir dan batin dari gangguan makhluk halus (Triyoga, 1991: 83). Fungsi utama dari selamatan yang diadakan adalah untuk menetralisir bencana yang datangnya dari luar kekuasaan manusia. Dalam selamatan, selain diucapkan doa dan matera, harus disediakan sesaji makanan, bunga dan kemenyan. Sesaji kemenyan dan bunga adalah makanan utama makhluk halus yang harus ada pada setiap selamatan karena benda-benda tersebut merupakan syarat utama agar perdamaian dapat diterima makhluk halus (Triyoga, 1991: 83). Dengan memberi sedekah, diharapkan makhluk halus itu mau membantu dan tidak menganggu manusia. Dalam tradisi Jawa muncul berbagai macam selamatan. Dari selamatan sebelum kelahiran sang bayi, lahir, perkawinan hingga kematian sangat mewarnai budaya Jawa. Ada tradisi peringatan dalam kandungan : neloni (tiga bulan peringatan bayi dalam kandungan), mitoni (tujuh bulan karena dianggap pada usia tujuh bulan ini roh mulai lengkap). Ada tradisi dalam perkawinan: midodareni (tradisi yang dilakukan pada malam hari menjelang perkawinan), budaya upacara perkawinan yang sarat dengan aturan dan simbol. Upacara kematian: slametan surtanah (geblag) yang dilakukan pada hari meninggalnya seseorang, nelung dina (tiga hari), pitung dina (tujuh hari), patang puluh (empat puluh), nyatus (seratus hari), mendhak pisan (satu tahun), mendhak pindho (dua tahun) dan nyewu (seribu hari). Sedangkan tradisi yang berkaitan dengan benda “sakti” biasanya dilakukan pembersihan benda tersebut setiap tahun sekali, pada bulan Sura (Muharram) dengan cara dicuci. Tindakan lain adalah pemerian sesaji pada rumah, pohon besar, perempatan jalan dan tempat yang dianggap angker lainnya. Dalam budaya mereka, penunggu tersebut harus diberi sesaji agar mau membantu hidup manusia atau paling tidak, tidak menganggu kehidupan mereka. Persyaratan selamatan bervariasi tergantung jenis selamatannya. Mulai dari menyediakan jenang warnawarni (merah, kuning, putih, hitam dan abu-abu), hingga menyembelih kepala kerbau. Slametan menjadi sebuah permohonan simbolik (Endrasana, 2003: 10). Lebih dari itu Slametan adalah manifestasi kultur budaya asli (Endrasana, 2003: 10). 3. Primbon, suluk, dan wirid Primbon, suluk dan wirid merupakan karya sastra yang banyak memuat ajaran sinkretisme. Primbon antara lain memuat petung (perhitungan) untuk menentukan perkawinan, mengetahui watak manusia (watak bayi lair), pindah rumah atau persyaratan hajat lainnya. Suluk dan wirid berisi wejangan atau petuah yang diyakini dari ajaran para wali songo (wali sembilan) yang memuat ajaran Islam Isoteris. Karya sastra itu antara lain seperti Serat Centhini, serat Cebolek, serat wirid Hidayat Jati, Babat Tanah Jawa dan sebagainya. Bizawie mengemukakan terjadinya perlawanan kultural agama asli Jawa (Endrasana,

3-30

Unit 3

2003: 64). Dengan munculnya Serat Cebolek, telah memunculkan sinkretisme Islam Jawa yang luar biasa. Di dalamnya ada mistikisme Jawa dan neo tasawuf. Kehadiran tokoh Syeh Ahmad al-Mutamakkin dianggap sebagai pembangkang terhadap ajaran syariah dan dianggap sebagai pelanjut ajaran syeh Siti Jenar. Syeh Siti Jenar ini merupakan tokoh sentral di luar wali songo yang dianggap mengabaikan ajaran syariah (hukum) dan mengajarkan makrifah (pengetahuan tentang Allah) pada orang belum banyak mengenal aturan hukum dalam Islam yang akhirnya harus menjalani hukuman mati. 4. Tata krama Tata krama adalah adab sopan santun Jawa dalam berbahasa, bersikap dan bertingkah laku yang sangat dijunjung tinggi dan menjadi ciri budaya Jawa. Dalam berbahasa mereka membedakan dengan kategori ngoko, kromo madyo dan krama inggil. Misalnya untuk kata ”makan” dalam bahasa Jawa ada tingkatan ”madhang”, atau ”mangan” untuk ngoko, tingkatan ”nedho” untuk kromo madyo dan ”dhahar” untuk kromo inggil. Ngoko untuk orang yang sama kedudukannya dengan dirinya atau lebih rendah (misalnya sesama teman atau kepada anak atau adik). Kromo madyo untuk membahasakan sedikit di atas dirinya (misalnya mas nembe/taksih nedho = kakak laki-laki sedang makan). Kromo inggil ditujukan kepada orang yang lebih tua atau lebih atas tingkatan sosialnya. Misalnya Ibu taksih dhahar. Jadi kalau kita simpulkan, hal-hal yang terkait dengan sub a (religi), b (slametan), dan c (primbon, suluk dan wirid ) di atas lebih mengarah pada sisi vertikal budaya Jawa, sedangkan yang d. adalah sisi horisontal. Artinya sisi vertikal berkaitan dengan orientasi Ketuhanan atau penyesuaian dengan nilainilai Ketuhanan atau roh) sedangkan sisi horisontal berkaitan dengan sisi hubungan antara manusia (yang masih hidup). Namun pembedaan itu hanya bersifat rasional ilmiah saja, sedangkan dalam kenyataannya sulit dipisahkan. Misalnya, ada tata krama yang kuat di daerah Imogiri (makan raja-raja Jawa) yang harus dipatuhi oleh seorang peziarah. Mereka harus menggunakan pakaian adat tertentu untuk berziarah pada makan raja-raja Surakarta dan berganti pakaian bila berpindah ke makam raja Yogyakarta. Padahal jaraknya hanya beberapa meter saja. (Baca karya Woodward, 1999. Islam Jawa: Kesalehan Normatif versus Kebatinan. LkiS. Yogayakarta). 5. Petung Petung atau perhitungan menduduki tempat yang sangat strategis dan urgen dalam budaya Jawa. Karena setiap kegiatan apa pun orang Jawa tidak bisa meninggalkan tradisi menggunakan perhitungan ini. Misalnya untuk mengetahui watak seseorang, menentukan hari perkawinan atau menentukan arah rumah (mirip budaya Cina) harus memperhitungkan hari kelahiran dan saat (waktu) yang tepat. Hari kelahiran dihitung: minggu = 5, senin = 4, selasa = 3, rabu = 7. kamis = 8, jumat = 6, sabtu = 9. Sedangkan pasaran dihitung: paing = 9, pon = 7, wage = 4, kliwon = 8, legi = 5. Seseorang yang lahir pasti bisa ditentukan atas kombinasi hari dan pasaran. Misalnya Jumat Paing berarti = 6 + 9 = 15. Jumlah yang 15 itu dapat diketahui watak, perkawinan, arah rumahnya dan seterusnya.

Pendidikan Multikultural

3-31

Utara Wage 4 hitam

Barat Pon 7 kuning

Tengah Kliwon 8 Abu-abu

Timur Legi 5 putih

Selatan Paing 9 merah

3.14 Gambar Perhitungan Jawa

Kita di sini sekedar mengetahui sekilas keyakinan dasar orang Jawa sehingga kita bisa memahami mengapa orang Jawa tertentu tidak sembarangan menentukan hari perkawinan atau bahkan menolak calon menantu karena perhitungan di atas yang tidak cocok. 6. Makanan Nama dan jenis makanan dapat menjadi ciri penanda budaya suatu daerah termasuk budaya Jawa. Di dalam masakan dan makanan Jawa ada yang bernama : rawon, gudeg, lontong balap, urap-urap, gado-gado, sop buntut dan sebagainya.

Gambar 3.15 Masakan Rawon

3-32

Unit 3

Gambar 3.16 Bistik Jawa

7. Falsafah hidup Selain hal-hal yang disebut di atas, falsafah hidup orang Jawa dapat menjadi ciri penanda khas tradisi budaya Jawa. Falsafah ini menjadi pedoman hidup yang diikuti oleh oang Jawa generasi dulu namun sekarang telah banyak ditinggalkan karena kurangnya pemahaman dan kekurang mampuan dalam menafsirkan makna hakikinya. Di samping itu munculnya nilai-nilai dari luar yang bersifat konsumeris dan materialis membuat nilai-nilai budaya yang adiluhung (mulia) ini mulai ditinggalkan generasi muda kita. Oleh karena itu dalam Pendidikan Multiklutural perlulah memahami dan memaknai kembali berbagai falsafah hidup budaya Jawa ini. Misalnya ajining diri soko lathi, ajining awak soko tumindak, ajining sariro soko busono (kehormatan diri berasal dari tutur kata yang baik (lathi), dari perbuatan baik yang kita lakukan (tumindak) dan dari pakaian yang kita sandang (busono), ngundhuh wohing pakarti (menuai buah dari yang ditanam = hukum sebab akibat), senajan mung sedumuk ning bathuk senajan mung senyari ning bumi, dibelani tohing pati (walaupun hanya satu sentuhan jari tapi dahi, walaupun sejengkal namun tanah, akan diperjuangkan dengan pertaruhan nyawa = harga diri), alon-alon waton kelakon (biar lambat asal selamat/bisa terjadi = yang merupakan pedoman yang lebih mengutamakan keselamatan), menang tanpa ngasorake (mengalahkan musuh tanpa merendahkan harga diri musuh), digdaya tanpa aji (sakti tanpa memiliki aji-aji kesaktian = seseorang yang dapat menjaga kewibawaan). Contoh-contoh di atas merupakan kearifan budaya yang ada pada budaya Jawa. 8. Produk budaya (keris, rumah/wisma, wayang, pakaian, peralatan) Berbagai produk budaya seperti keris, wayang, rumah, pakaian dan peralatan lainnya dapat menjadi ciri penanda yang ada pada budaya Jawa.

Gambar 3.17 Wayang Bima

Gambar 3.18 Wayang Arjuno

Pendidikan Multikultural

3-33

Wayang Bima/Werkudoro (gambar 3.17) menyimbolkan seseorang yang memiliki tanggung jawab dan pendirian yang teguh, sementara adiknya Arjuno (gambar 3.18) menggambarkan seseorang yang gemar menuntut ilmu pengetahuan. Benda-benda ini hanya bisa dimengerti kalau kita memahami lebih dalam makna yang terdapat pada simbol-simbol yang terdapat di dalamnya.
Gambar 3.19 Keris *

Dalam budaya Jawa tradisional, keris bukan sekedar senjata yang unik bentuknya, tetapi lebih merupakan kelengkapan budaya spiritual. Ada anggapan di kalangan Jawa tradisional, seseorang baru bisa dianggap utuh dan lengkap sebagai lelaki sejati jika ia sudah memiliki lima unsur simbolik: curiga, turangga, wisma, wanita, kukila. Curiga, berarti keris, turangga artinya kuda atau kendaraan (motor atau mobil), wisma adalah rumah untuk tempat tinggal, wanita berarti isteri, dan kukila arti harafiahnya adalah burung arti simbolik dari keindahan. Keris, makna simboliknya adalah kehormatan, kedewasaan, dan keperkasaan. Seorang pria Jawa tradisional, harus tangguh dan mampu melindungi diri, keluarga atau membela bangsa dan negara. Pada zaman dulu, penghargaan paling tinggi bukan harta benda berupa emas permata, melainkan keris. Pada perkembangannya, keris menjadi simbol kepangkatan. Keris Raja berbeda dengan bawahannya. Berbeda dari bahan keris, detil-detil perhiasan dan perabot kelengkapannya. Tingkat kepangkatan dari pemilik keris, juga bisa dilihat dari warangka (sarung) yang membungkus bilah keris. Warangka keris Raja, berbeda dengan warangka bawahannya. Salah satu
*

http://www.geocities.com/javakeris/kerisologi.htm

3-34

Unit 3

keunikan keris adalah kekuatannya pada unsur-unsur yang ada pada keris. Dari ukiran atau pegangan keris pun, pada masa lalu orang bisa menilik derajat dan kepangkatan. Varian ukiran keris Jawa pun, seperti halnya warangka, ada berbagai macam varian. Di lingkungan keraton Surakarta, ukiran tunggak semi gaya Paku Buwono hanya boleh dipakai oleh Raja. Pendhok (selongsong logam pada bungkus bilah) dengan warna kemalo (sejenis cat tradisional berwarna merah, hijau, coklat dan hitam), dulu dimaksudkan untuk membedakan derajat dan kepangkatan penyandangnya. Warna merah untuk Raja dan kerabatnya, atau bangsawan. Hijau, untuk para mantri (menteri, perwira pembantu Raja). Coklat, untuk para bekel atau administratur menengah kebawah. Sedangkan pendhok hitam, untuk para abdi dalem, atau rakyat jelata. Selain tanda penghargaan, pada masa lalu juga dimaksudkan untuk menjadi peringatan waktu dan tahun Jawa. Dalam khasanah budaya Jawa tradisional, disebut sebagai candra sengkala atau sengkalan. Gambar atau wujud benda, binatang, tumbuhan yang dikinatahkan juga bisa diartikan sebagai kronogram untuk menunjuk angka tahun. Keris juga dipakai sebagai simbol identitas diri (Brahmana atau untuk Raja). Keris juga bisa berfungsi sebagai pertanda atribut utusan Raja. Apabila seseorang mendapat tugas dari Raja, Raja meminjamkan sebuah keris pusaka milik sang Raja yang ‘bobot spiritual’nya sesuai dengan bobot tugas yang disandangnya. Dalam kehidupan sehari-hari, keris berfungsi seremonial, menjadi lambang persaudaraan, persahabatan, perkawinan. Salah satu simbol persaudaraan atau persahabatan, dulu biasa ditandai dengan tukar-menukar keris. Bahkan akhirakhir ini Presiden RI menggunakan kersi sebagai cendera mata untuk diberikan kepada Presiden/kepala negara tetangga sebagai simbol persahabatan negara Indonesia dengan negara lain. Keris sudah menjadi identitas nasional. Selain makna-makna duniawi di atas, keris dalam kehidupan Jawa tradisional juga memiliki makna spiritual yaitu sebagai manifestasi pandangan hidup, wasiat atau pusaka. Dalam lingkup spiritual, keris merupakan azimat, medium komunikasi serta tempat bersemayamnya roh atau “yoni” (ingat animisme dan dinamismisme). Sampai saat ini orang modern masih banyak yang mempraktekkannya.

C. Konsep budaya Bali

Gambar 3.20 Ngaben

Pendidikan Multikultural

3-35

1. Dharma : Dharma artinya kebenaran (kebajikan) atau kewajiban dan hukum. Yaitu suatu jalan yang halus dan sejuk yang dapat melindungi dan menjaga orang yang mengikuti dan menjauhkan bencana sehingga menjadi orang yang gembira, tenteram dan bahagia. Mereka melaksanakan dharma itu dalam perilaku kesehariannya. Dalam keseharian mereka tidak akan pernah lupa melakukan upacara ritual yang menjadi kewajibannya. Sehingga khusus untuk pulau Bali saja dibutuhkan berton-ton bunga setiap hari untuk kebutuhan pemujaan. 2. Tri hita karana : konsep keselarasan hubungan yang mendatangkan kebahagiaan. Keselarasan hubungan tersebut meliputi : - keselarasan hubungan manusia dengan Tuhan - keselarasan hubungan manusia dengan sesama manusia - keselarasan hubungan manusia dengan alam sekitarnya. Yang pertama disebut hubungan Niskala (tidak nyata, rohani), yang kedua dan ketiga disebut sekala (nyata, duniawi). Konsep sekala diwujudkan dalam pengertian Tri kaya (tiga aspek) yaitu pikiran (manah), perkataan (wak) dan perbuatan (kaya). Prinsip keselarasan masyarakat Bali yang dilandasi ajaran Hindu Bali ini mirip dengan keselarasan dari dari budaya Cina dan Jawa. Jadi secara konseptual, keselarasan, keserasian dan kesimbangan merupakan budaya khas yang dimiliki oleh bangsa Indonesia. Seandainya prinsip ini benar-benr dihayati dan diamalkan maka bencana di Sidoarjo oleh Lapindo Brantas ini tidak akan terjadi. Karena pengeboran ini sama sekali tidak melihat keselarasan di atas. 3.Rwa Bhineda : Konsep dualistis yang mengekspresikan dua kategori yang berlawanan dalam hidup (positif dan negatif, baik dan buruk). Segala sesuatu pasti ada kelebihan dan ada kekurangan. Ada bahagia dan ada derita. Tidak ada hidup yang tidak diakhiri kematian. Prinsip rwa bhineda ini sama dengan prinsip Yin-Yang dari budaya Cina. 4. Karmaphala. Satu dari lima sistem kepercayaan agama Hindu yaitu - percaya adanya Tuhan, - percaya adanya Atman (roh), - percaya adanya Punarbawa (reinkarnasi), - percaya adanya roh leluhur dan - percaya adanya karmaphala (karma = perbuatan, phala = buah) Karmaphala adalah hasil perbuatan seseorang. Ala gawe ala nemu, ayu gawe ayu nemu (bila melakukan hal yang tidak benar maka kesengsaraan yang akan diperoleh, sebaliknya bila melakukan hal yang benar maka kebahagiaan yang akan didapat). Karmaphala adalah sesuatu sebab akan menghasilkan akibat sehingga sering disebut hukum karma. Oleh karena itu berhati-hatilah dalam berbuat. Setalah kita kaji lebih dalam, ternyata prinsip ini sama dengan prinsip dari budaya Jawa Ngundhuh wohing pakarti (Budiasa, 1997).

3-36

Unit 3

D. Selayang pandang berbagai konsep budaya daerah lain Ada tradisi budaya di daerah Maluku yang mengorbankan nyawa orang untuk pelantikan seorang kepala desa tertentu. Namun budaya ini nampaknya segera dihilangkan karena tidak sesuai dengan nilai-nilai kemanusiaan dan peradaban. Ada satu suku di Kalimantan yang menghukum secara tegas perselingkuhan dengan cara mengikat pasangan itu dan menenggelamkannya dengan memberi pemberat dari batu. Di Banyuwangi dan sebagian daerah lain, ada tradisi kawin lari untuk menghindari kewajiban adat yang mungkin sulit dipenuhi oleh mempelai laki-laki. Di pulau Nias, ada tradisi lompat batu. Seorang remaja akan memasuki batas kedewasaan setelah dia melompati batu yang cukup tinggi. Di Papua, peperangan antar suku baru dapat didamaikan bila korban antara pihak yang berperang itu dalam jumlah yang seimbang. Di Tegal, Jawa Tengah, ada satu kampung yang jumlahnya tidak lebih dari seratus orang dan bila lebih dari itu harus ada yang meninggalkan daerah itu. Ada juga di Boyolali, seluruh penduduknya dilarang tidur di kasur karena takut mendapat kutukan bila melanggarnya. Di Jawa Barat ada pantangan yang disebut pamali. Pamali tarung jeung dulur. Pamali bengkah jeung dulur (pantangan berkelahi dengan saudara, pantangan merenggangkan persaudaraan). Jadi konflik adalah pantangan yang jika dilanggar dapat mengakibatkan sesuatu yang buruk. Istilah ini tergambar dalam kisah Hariang Banga dan Ciung Wanara. Keduanya putra raja di tatar sunda. Mereka berkelahi untuk memperebutkan kerajaan Galuh Pakuan. Terjadilah perang sehingga Hariang Banga terdesak ke timur dan sampai di suatu sungai Pamali (Ci Pamali). Pamali artinya pantangan/tabu dalam bahasa Sunda. Ada bentuk dari kearifan tradisional berupa pepatah silih asih, silih asah dan silih asuh (artinya saling menyayangi, saling memberi pengalaman dan pengetahuan dan saling membantu).

Latihan
Sampai di sini dulu pembahasan mengenai wawasan multikultural. Sebelum dilanjutkan pada Subunit 3 mengenai wawasan multikultural: budaya lokal, nasional dan universal, maka untuk lebih memantapkan pemahaman dan daya analisis Anda terhadap beberapa karakteristik Indonesia sebagai masyarakat multikultur, terlebih dahulu silakan Anda mengerjakan beberapa latihan berikut ini. 1) Berikan contoh budaya lokal yang telah menjadi budaya nasional? 2) Kemukakan 7 konsep budaya Cina ? 3) Kemukakan 6 konsep budaya Jawa ? 4) Kemukakan 3 konsep budaya Bali Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat di bagian akhir Unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi.

Pendidikan Multikultural

3-37

Rumus: Jumlah Jawaban yang benar ------------------------------------ X 100 %. 10

Tingkat penguasaan =

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = baik sekali 80 – 89 % = baik 70 – 79 % = cukup < 70 % = kurang Bila anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan subunit selanjutnya. Bagus ! Tetapi bila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Subunit 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Petunjuk Jawaban Latihan
1) Budaya lokal yang telah menjadi budaya nasional: batik dan keris. 2) Konsep budaya Cina: Chi (energi), Lima unsur, I-Ching atau Buku tentang Perubahan, Tahun kelahiran, Yin-yang (konsep keselarasan dan keseimbangan), Pa kua, Tahayul dan Simbolisme. 3) Konsep budaya Jawa: a. Religi Jawa : anismisme, dinamisme, sinkretisme dan agama Jawa b. Selamatan c. Primbon, suluk, dan wirid d. Tata krama e. Petung f. Makanan g. Falsafah hidup i. Produk budaya (keris, rumah/wisma, wayang, pakaian, peralatan) Untuk meningkatkan pemahaman Anda terhadap berbagai pengertian tentang karakteristik Indonesia sebagai masyarakat multikultur, silakan Anda baca rangkuman sebagai berikut.

3-38

Unit 3

Rangkuman
Konsep Budaya Cina berkaitan erat dengan pandangan hidup orang Cina yang mengutamakan nilai kemakmuran dan kelimpahan harta, kedamaian dan ketenteraman, kesehatan dan umur panjang. Ada beberapa konsep yang perlu dipahami dalam budaya Cina yaitu :Chi yaitu energi yang dapat diciptakan dan dikumpulkan sehingga memberi pengaruh baik pada nasib seseorang. Lima unsur yaitu logam, air, kayu, api dan tanah. Masingmasing unsur mempunyai siklus merusak dan siklus positif. I-Ching atau Buku tentang Perubahan yang menekankan hubungan antara nasib manusia dan alam sebagai satu kesatuan yang senantiasa berada dalam aliran konstan yaitu perubahan. Tahun kelahiran yang disimbolkan binatang untuk menggambarkan sifat dan tahun kelahiran seseorang, yaitu shio tikus, kerbau, macan, kelinci, naga, ular, kuda, kambing, monyet, ayam, anjing dan babi. Yin-yang merupakan konsep keselarasan dan keseimbangan yang didasarkan prinsip dualisme yang saling melengkapi, saling tergantung yang bersama-sama membentuk kekuatan. Pa kua yaitu lambang berbentuk segi delapan yang menggambarkan empat titik mata angin utama dan empat titik tambahan yang digunakan untuk melindungi diri dari pengaruh yang mengancam rumah atau lokasi. Tahayul dan Simbolisme yang berkaitan erat dengan kepercayaan akan takhayul dan lambang yang menjadi karakter orang Cina. Beberapa konsep budaya Jawa adalah Religi Jawa : anismisme, dinamisme, sinkretisme dan agama Jawa, selamatan, primbon, suluk, dan wirid yang memuat ajaran sinkretisme, tata krama, petung untuk menentukan perkawinan, mengetahui watak manusia, pindah rumah atau persyaratan hajat lainnya, makanan, falsafah hidup, produk budaya (keris, rumah/wisma, wayang, pakaian, peralatan). Hal-hal yang terkait dengan religi, slametan, primbon, suluk dan wirid lebih mengarah pada sisi vertikal budaya Jawa, sedangkan tata krama adalah sisi horisontal. Konsep budaya Bali mencakup dharma artinya kebenaran (kebajikan) atau kewajiban dan hukum, Tri hita karana yaitu konsep keselarasan hubungan yang mendatangkan kebahagiaan. Keselarasan hubungan tersebut meliputi keselarasan hubungan manusia dengan Tuhan, sesama manusia dan alam sekitarnya.Rwa Bhineda yaitu konsep dualistis yang mengekspresikan dua hal yang berlawanan (positif dan negatif), dan Karmaphala adalah hasil perbuatan seseorang. Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi yang telah dipelajari, silakan Anda kerjakan tes formatif berikut.

Pendidikan Multikultural

3-39

Tes Formatif 2
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1) Yang bukan termasuk dalam konsep budaya Cina adalah a. nilai kemakmuran dan kelimpahan harta, b. kedamaian dan ketenteraman, c. kesehatan dan umur panjang. d. mati masuk surga 2) Seni hidup dalam keharmonisan dengan alam sehingga seseorang mendapatkan paling banyak keuntungan, ketenangan, dan kemakmuran dari keseimbangan yang sempurna dengan alam disebut a. Feng Shui b. Yang Yun Sang c. Yin Yang d.Pa kua 3) Dalam budaya Cina dapat dikumpulkan sehingga diyakini dapat memberi pengaruh baik pada nasib seseorang. Chi adalah : a.energi, daya hidup yang membantu keberadaan manusia. b. Perhitungan letak rumah c. Konsep Lima unsur d.. Keseimbangan positif dan negatif 4) Konsep keselarasan dan keseimbangan yang didasarkan prinsip dualisme (prinsip negatif dan positif). Prinsip ini disebut dengan : a. Chi b.Yin dan yang c. Pakua d. I Ching 5) Dalam sistem religi budaya Jawa, ada penyatuan ajaran antara animisme, dinamisme yang berbaur dengan agama Hindu, Budha, Kristen dan Islam. Percampuran ini disebut dengan a..Sinkretisme b.Primbon c. Suluk d. Petung 6) Adab sopan santun Jawa dalam berbahasa, bersikap dan bertingkah laku yang sangat dijunjung tinggi dan menjadi ciri budaya Jawa disebut a..Primbon b. Tata krama c Petung d. Animisme

3-40

Unit 3

7) Konsep budaya Bali tentang dualitas yang sama dengan konsep yin yang dari budaya Cina adalah : a. Karmaphala b. Rwa bhineda c. Ngaben d. Tri hita karana 8) Suatu perbuatan yang dilakukan oleh seseorang akan kembali mengenai dirinya sendiri. Ada hukum sebab akibat. Hukum kausalitas ini dalam budaya Bali disebut : a. Karmaphala b. Rwa bhineda c. Ngaben d. Tri hita karana 9) Tari Kancet Pepatay dari suku Dayak Kenyah memiliki nilai-nilai : a..Kepahlawan, kelincahan, kegesitan, dan semangat. b. Kesetiaan c Emansipasi wanita d. Spriritual. 10) Seorang pria Jawa tradisional harus tangguh dan mampu melindungi diri, keluarga dan membela bangsa dan negara harus memiliki suatu benda yang menjadi simbol kehormatan, kedewasaan, keperkasaan dan nilai spiritual. Benda ini disebut: a. Turangga. b. Wanita c. Keris d. Kukila. Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat di bagian akhir Unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi. Rumus: Jumlah Jawaban yang benar ------------------------------------ X 100 %. 10

Tingkat penguasaan =

Pendidikan Multikultural

3-41

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = baik sekali 80 – 89 % = baik 70 – 79 % = cukup < 70 % = kurang Bila anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan subunit selanjutnya. Bagus ! Tetapi bila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Subunit 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

3-42

Unit 3

Subunit 3 Wawasan Multikultural : Lokal, Nasional dan Universal

W

awasan budaya seseorang akan menentukan jenis pengetahuan yang diinginkan, bagaimana dia mendapatkan pengetahuan dan bagaimana seseorang itu memaknai segala bentuk pengetahuan yang dia peroleh. Menurut Oliver dan Howley (1992) hal itu terjadi karena kebudayaan menentukan bagaimana orang memperoleh informasi, di samping bagaimana mereka mengkonstruksi maknanya. Berbagai bencana yang sering terjadi di tanah air, misalnya Tsunami, gempa, dan angin puting beliung akan dimaknai secara berbeda oleh berbagai kalangan. Bagi kalangan kelompok religius, bencana itu banyak terjadi karena penduduk Indonesia terlalu banyak berbuat maksiat dan penyelesaikan untuk menghadapi bencana itu adalah melalui do’a berama atau menghilangkan segala bentuk kemaksiatan yang terjadi di tanah air. Bagi kelompok tradisional di pesisir selatan, hal itu terjadi karena masyarakat telah lalai dalam melakukan ritual di pantai selatan. Sedangkan kaum ilmuwan menganggap bahwa bencana yang terjadi itu adalah gejala alamiah semata. Pada Subunit 3 ini kita akan mengkaji berbagai wawasan kultural yang bersifat multi dimensional yaitu wawasan budaya lokal, nasional dan universal.

Pengaruh Wawasan Budaya Terhadap Perilaku
Wawasan tentang dunia (Worldviews), termasuk di dalamnya wawasan budaya merupakan bagian penting dari pemahaman Pendidikan Multikultural. Untuk mengilustrasikan pentingnya memahami pengaruh wawasan budaya terhadap pendidikan, akan disajikan pandangan tentang dunia dari Afrosentris (an Afrocentric worldview). Schiele (1994: 152-153) menunjukkan bahwa "model Afrosentris memandang struktur realitas dari perspektif saling pengaruh mempengaruhi ". Sudut pandang epistemologi berfokus pada "affective way of obtaining knowledge" sedangkan axiologi berfokus pada "the value of interpersonal relationships". Neville dan Cha-Jua (1998: 451) mendeskipsikan delapan komponen dari model pedagogis, Kufundisha, pedagogi untuk Studi Orang Kulit Hitam (Black Studies). Modelnya menghendaki agar seorang pendidik memahami filosofi mengajar, gaya belajar, dan berbagai metode pembelajaran. Mereka menggambarkan metode pembelajaran itu berfokus pada "gaya interaktif yang berasal dari tradisi budaya orang kulit hitam dan dimodelkan dari gaya komunikasi orang Afrika (Amerika) " . "Kita selalu mengalami keraguan (shaky ground) saat mempertimbangkan perbedaan budaya. Penting untuk menguji bagaimana budaya dapat mempengaruhi belajar dan prestasi belajar di sekolah, namun kita perlu mewaspadai dari kemungkinan melakukan generalisasi yang berlebihan dalam membicarakan pengaruh budaya" (Nieto, 2000:140). Untuk

Pendidikan Multikultural

3-43

mengilustrasikan "shaky ground," kita membahas sifat dari gaya belajar, karakteristik field dependence (field sensitivity) dan field independence. Bennett (1995) menunjukkan bahwa siswa dengan gaya yang lebih field dependent cenderung memiliki pandangan yang lebih global, yang lebih sensitif dengan "highly developed social skills,"dan dimotivasi secara ekstrinsik. Siswa field independent dapat lebih mampu memperhitungkan bagian-bagian yang berlainan (discrete parts), yang lebih individualistik, dan lebih dimotivasi secara intrinsik. Shade (1997) menyimpulkan bahwa Afrika-Amerika lebih cenderung pada field dependent sedangkan siswa Eurosentris lebih cenderung pada bidang/lapangan yang bebas (field independent). Bennett (1995: 168) juga menunjukkan bahwa "Orang Meksiko - Amerika cenderung pada orientasi bidang dependen atau global ". Siswa field dependent cenderung menyukai "spectator approach" untuk belajar dan siswa field independent cenderung menyukai pendekatan "inquiry" (Bennett, 1995). Jika orang Afrika-Amerika lebih cenderung pada gaya belajar sosial dan relasional (field dependent), mereka dapat belajar lebih produktif dengan interaktif, situasi kolaboratif, namun tidak begitu berhasil dengan situasi belajar inquiry/Socratic dan dengan metode pendidikan kompetitif. Siswa Euro-sentris dapat belajar secara lebih berhasil dalam situasi belajar inquiry dan situasi yang berbasis individual, namun lebih memiliki kesulitan dengan situasi kolaboratif. Berdasarkan studi kasusnya tentang penggunaan komputer, Chisholm (1996) mendiskusikan masalah akses komputer, namun menjangkau juga perbedaan gaya belajar di antara kelompok yang berbeda secara kultural dari siswa. Chisholm mengidentifikasi tema budaya berikut yang muncul pada pemakaian komputer: The students whose cultures value cooperation and interdependence, such as the Mexican-Americans and the African-Americans, could work and share with others. Those whose cultures value independence and self-reliance, such as the white culture, could work alone. Whereas those whose native culture tends to look at the world holistically, such as the Mexican-Americans, could explore and learn through play, those from cultures valuing analytic thinking could learn in a step-by-step deductive fashion (hal. 171). Siswa yang membudayakan nilai kerjasama dan saling ketergantungan, seperti Meksiko-Amerika dan Afrika Amerika dapat bekerja dan berbagi dengan orang lain. Yang membudayakan nilai kebebasan dan percaya diri, seperti budaya orang kulit putih, dapat bekerja mandiri. Sedangkan mereka yang memiliki budaya asli yang cenderung melihat dunia secara holistik, seperti orang Amerika Keturunan Meksiko, dapat mengekplorasi dan belajar melalui bermain, yaitu dari budaya berpikir analitis dapat dipelajari dengan cara deduktif selangkah demi selangkah. Kita mengenal literatur yang mengindikasikan pentingnya menggunakan variasi berbagai gaya belajar dan gaya mengajar. Namun, bagaimana pendapat bahwa pendidikan di Amerika Serikat yang cenderung berfokus pada gaya belajar pada siswa Euro-sentris yang kompetitif, dorongan inquiry, dan kerja mandiri. Dimana kita berdiri pada posisi yang goyah ini? Kita mengalami "kesalahan aplikasi (misapplication) dari teori gaya belajar" (Nieto, 2000: 43). Nieto menyimpulkan studi bahwa guru telah membuat asumsi yang tidak benar. Misalnya, pada satu studi, Flores Ida Ortiz (1998:102-122) menunjukkan bahwa guru mengasumsikan siswa Hispanis tidak ingin mengambil peran kepemimpinan dalam aktivitas kelas; jadi pengajar tidak

3-44

Unit 3

memberi kesempatan siswa Hispani memimpin sebagaimana diberikan pada siswa non-Hispanis. Nieto menunjukkan ada harapan tertentu dengan teori kecerdasan majemuk Howard Gardner "untuk menentang praktek asesmen mutakhir yang memfokuskan pada intelegensi logis matematis dan bahasa " (Nieto, 2000: 144). Kategori yang lebih luas tentang nilai memperhatikan “wawasan” dunia kelompok sosial atau orientasi nilai. Berikut ini ada enam orientasi nilai yang digunakan untuk mempelajari kehidupan di Sekolah Yahudi Orthodox di Melbourne, Australia” (Bullivant,1978 dalam Banks, 1993: 38): 1. Orientasi manusia – supernatural: pertimbangan nilai dan proposisi eksistensial tentang sifat hubungan manusia dengan lingkungan metafisik. Contoh: keyakinan tentang Tuhan, jin, malaikat atau setan. 2. Orientasi manusia – alam: pertimbangan nilai dan proposisi eksistensial tentang sifat hubungan manusia dengan lingkungan alam. Contoh: nilai yang ditempatkan pada perlindungan sumber alam dan pencegahan dari kehancuran seperti filosofi yang mendasari organisasi Greenpeace berhadapkan dengan eksploitasi sumber alamiah oleh perusahanan pertambangan atau biji besi. 3. Orientasi manusia – habitat/tempat tinggal: pertimbangan nilai dan proposisi eksistensial tentang cara mendesain dan menciptakan lingkungan buatan manusia. Misalnya adalah hutan kota yaitu hutan kongkrit di sebagian area dalam kota versus taman dan tempat terbuka sebagai lingkar hijau seputar kota. Layout amat bergaya dari kebun orang Jepang adalah contoh bagus tentang nilai yang ditempatkan dalam membangun tempat tinggal untuk menggambarkan perasaan harmoni dan kontrol. 4. Orientasi manusia – relasi: pertimbangan nilai dan proposisi eksistensial tentang cara melakukan hubungan dalam lingkungan sosial. Contoh: kelompok yang menekankan nilai kehidupan komunal dalam harmoni dengan orang lain berhadapan dengan kelompok yang curiga terhadap orang luar dan hidup dalam area yang tertutup untuk melindungi privasi mereka, seperti terjadi pada beberapa bagian Yunani pedesaan, atau Suku Baduy dalam di Jawa Barat. 5. Orientasi manusia – aktivitas: pertimbangan nilai dan proposisi eksistensial tentang jenis-jenis usaha secara individu atau sebagai anggota suatu kelompok dalam lingkungan sosial. Contoh: menilai kerja demi kepentingan dirinya sendiri. 6. Orentasi manusia – waktu: pertimbangan nilai dan proposisi eksistensial tentang bagaimana memanfaatkan waktu pada skala kecil dan skala besar. Contoh: orientasi masa depan dari sebagian masyarakat Barat versus orientasi masa lalu dari sebagian masyarakat petani; penekanan tidak ditempatkan pada buang-buang waktu versus tidak melakukan sesuatu dan membiarkan waktu berlalu begitu saja.

Transmisi Program Budaya
Budaya harus ditransmisikan pada masing-masing generasi baru jika kelompok sosial tidak ingin runtuh dan diserap ke masyarakat yang lain atau menjadi punah. Berikut ini akan dibahas budaya sebagai program bertahan hidup kelompok sosial. Tanpa budaya dan sistem tindakan dari program yang demikian, kemampuan

Pendidikan Multikultural

3-45

bertahan hidup kelompok terancam, sehingga perlu bagi setiap orang dalam kelompok untuk mempelajari sebanyak mungkin program. Tujuan akhir dari proses transmisi adalah untuk menjadi anggota kelompok sosial yang mewujudkan budayanya. Deskripsi tentang orang Jepang berikut menggambarkan keanggotaan yang demikian: Jika anda mengenal tentang seorang yang bernama Hashimoto, yang hanya berbicara bahasa Jepang, memakan dengan nasi dan ikan mentah/segar, memakai kimono dalam rumah yang terbuat dari bambu dan kertas yang bergairah dengan tatanan bunga dam upacar minum teh, memuliakan Kaisar sebagai Dewa, dan mati dengan bunuh diri untuk menjaga kehormatan daripada menanggung kehinaan, anda bukan hanya mengetahui bahwa ia orang Jepang, namun hampir sepanjang hidupnya ... anda juga mengetahui bahwa ia tidak akan melakukan semua hal ini di luar insting; bahwa ia harus diajar bahasanya, rasa, ide, dan tidak ada alasan yang lebih baik daripada itu merupakan hal-hal yang orang Jepang lakukan untuk ditanamkan, dipindahkan, dan dikembangkan sebelum Hashimoto terlahir di antara mereka.” Kunci untuk proses transmisi kebudayaan adalah bahasa kelompok sosial. Ini merupakan sistem tanda dan simbol dengan mana pengetahuan dan makna digunakan pada setiap orang dalam kelopok dan khususnya pada masingmasiing generasi baru. Tanda dan simbol tidak benar-benar persis sama namun cenderung membingungkan dalam penggunaan sehari-hari. Tanda budaya merupakan obyek yang menjadi tidik awal untuk sesuatu yang lain dengan konvensi budaya. Misalnya, lampu merah merupakan tanda bagi kendaraan bermotor untuk berhenti. Sebagian besar bahasa terdiri dari seperngkat tanda. Tanda-tanda alamiah tidak memiliki arti yang benar-benar jelas sama. Misalnya, asap adalah tanda dari kebakaran. Simbol adalah sesuatu yang berbeda. Simbol dapat menyampaikan/membawa makna abstrak dan sering digunakan dalam perilaku ekspresif dan ritual untuk mengatakan sesuatu yang penting yang tidak dapat dikatakan secara mudah dengan cara lain. Misalnya. Bendera adalah istilah untuk selembar kain berwarna dan berpola, namun istilah itu dapat mengekspresikan pesan simbolik. Jika seseorang menghormat bendera, mereka sedang mereaksi pada pesan simbolik yang mengkomunikasikan beberapa hal pada mereka tentang kekuasaan dan kemenangan suatu negara. Karena beberapa keyakinan religius tidak dapat mengekspresikan secara langsung, simbol dapat digunakan secara ekstensif dalam konteks untuk menyampaikan ide penting pada pemujaan/peribadatan. Ambil tanda plus (+) yang dalam bahasa kehidupan sehari-hari menjadi/bearti salib/palang. Dalam bahasa yang berbeda dari religi Kristen silang menjadi simbol untuk salib (crucifix) dan mengekspresikan seluruh kumpulan keyakinan dan sentimen tentang penyaliban Yesus Kristus. Simbol merupakan cara penting untuk mengkomunikasikan ide tentang lingkungan metafisik. Problem dengan tanda, dan simbol adalah makna yang yang dapat berbedabeda dari satu budaya dengan budaya yang lain. Ini menjadi nampak jika seseorang mengunjungi masyarakat yang lain dan menggunakan komunikasi lintas budaya. Ambil dua contoh. Pada budaya Yunani tradisional, tanda tubuh untuk “tidak” adalah menganggukkan kepala naik dan turun. Tanda “ya” adalah menggelengkan kepala. Komunikasi antara orang Yunani dan seseorang dari kelompok yang lain dapat

3-46

Unit 3

membingungkan kecuali kedua belah pihak mengetahui konvensi budaya untuk “ya” dan “tidak.” Tindakan sederhana seperti menggunakan lift (istilah Inggris) atau “elevator” (istilah Amerika) dapat membingungkan kecuali seseorang mengetahui bahwa arti “G” untuk “Ground Floor” pada lift dan untuk “Floor 1” pada elevator. Semua kelompok sosial mampu melakukan pilihan tentang bagaimana mereka akan beradaptasi terhadap tekanan lingkungan. Namun banyaknya pilihan itu tergantung pada wawasan budayanya di samping level perkembangan ekonomi, persoalan teknis, dan aktivitas sosial dari kelompok. Pilihan terhadap perilaku juga menggambarkan orientasi wawasan budaya atau pandangan dunia dari kelompok. Hasil penelitian berikut menggambarkan secara kontras antara perilaku beradaptasi dua masyarakat – pemukim Inggris dan Aborigin Australia pada masa kolonial. 1. Wawasan budaya Orang Inggris terhadap tanah Tanah merupakan sumber ekonomi dan dasar dari status sosial dan kekuatan yang diperhitungkan di Inggris. Sekalipun memiliki sesuatu yang sentimental penting, tanah dapat dijual dan hak (milik) atas tanah dapat ditransfer pada pemilik yang baru, karena tanah adalah juga hak milik seperti juga barang yang lain. Pemilikan dan barang-barang yang ada di atas tanah adalah jantung dari budaya orang Inggris. Pemukim awal mengikuti pola tertentu untuk menentukan kepemilikan pribadi tanah dengan memagari, menggembalakan kawanan domba di atasnya, membangun rumah dan membuat perlengkapan untuk kegunaan yang lain dari tanah. Ini semua adalah eksploitatif, dengan hanya sedikit menghargai keseimbangan ekologis. Mereka membenarkan aktivitas ini dengan agama mereka, ideologi Kristen yang dapat disimpulkan dengan istilah “etika Protestan.” Etika Protestan sangat menghargai kerja keras dan menganggapnya sebagai bagian dari ibadah. 2. Wawasan budaya Suku Aborigin terhadap tanah Pentingnya nilai spiritual dari tanah memiliki kesamaan atau bahkan melebihi pentingnya ekonomi tanah. Ciri-ciri fisik sering bermakna totemis, jadi memadukan bidang sosial dan kosmologis. Tanah tidak dapat dimiliki, dipegang sendiri, atau dijual atau ditransfer. Konsep yang demikian itu asing dalam pemikiran Aborigin. Seseorang tidak dapat dipisahkan dari tanahnya atau meninggalkan tanahnya tanpa terpengaruh secara emosional. Pemisahan dari tahah tempat tinggalnya berarti pemisahan dari sesuatu yang dipegang. Ini adalah kunci untuk pemahaman Aborigin tentang kehidupan dan regenerasi dunia, sumber alamiah dan sosialnya. Pemisahan dari tanahnya bagi Aborigin berarti kehilangan bagian vital dari pertimbangan mereka atas eksistensi dalam pengertian spiritual. Terhadap pandangan yang demikian, orang Inggris melanggar situs yang disucikan dan menodai tanah dengan pemakaian eksploitatif yang mereka perbuat atas tanah. Jadi hidup berdampingan dengan teknik bertani dan berburu tidak mungkin dan tidak dapat dimaafkan. Mereka menyalahkan pendekatan konservatif statis atas tanah yang merupakan dasar pemikiran Aborigin dan yang mencoba melindungi sumber-sumber dari eksploitasi, sehingga terpelihara keseimbangan esensial dari spesies alamiah dengan survival ekonomi berdasarkan tatanan totemic dari kehidupan religius. Uraian di atas menunjukkan bahwa wawasan budaya suatu

Pendidikan Multikultural

3-47

kelompok dapat mempengaruhi sikap dan perilaku orang yang menjadi anggota dari masyarakat itu. Wawasan budaya itu yang dimiliki oleh suatu kelompok itu dapat menjadi identitas kelompok yang dapat dikenali dari sikap dan perilakunya. Siswa datang ke sekolah dengan suatu identitas dengan kelompoknya, disadari atau pun tidak, dipandang penting atau pun tidak yaitu suatu identitas yang terkait dengan identifikasi budaya kelompok tempat dia hidup, tumbuh dan berkembang. Ketika dia lahir dan digendong, dia sudah diajari dan menikmati ”budaya” gendongan. Dia digendong dengan ”benda budaya” (misalnya selendang) dengan ”perilaku budaya” (misalnya digendong di punggung, di depan atau diletakkan di antara dua pohon untuk diayun-ayun). Perilaku itu mengandung ”ide” kasih sayang orang tua terhadap anaknya. Siswa memulai dari identifikasi budaya lokal, kemudian meluas ke budaya nasional selanjutnya identifikasi universal. Identifikasi ini harus diakui dan dihormati oleh pengajar. Intinya adalah adalah pengajar itu perlu memiliki wawasan multikultural yang mengakui adanya perbedaan, bukan mengabaikan atau membeda-bedakanya perbedaan yang ada dan melekat pada diri siswanya. Yang dimaksud dengan identitas budaya adalah karakteristik dari suatu etnis dan budaya yang dimiliki oleh sekelompok orang yang kita ketahui batas-batasnya.

Identifikasi Budaya Lokal
Identifikasi budaya lokal merupakan identifikasi budaya yang bersifat langsung, dekat dan secara fisik ada di sekelilingnya. Budaya ini biasanya dikenalkan oleh keluarga dan kerabat dekat. Biasanya berwujud perilaku pembudayaan. Ternyata perilaku gender yang terkait dengan perilaku maskulin (berburu) dan feminin (menggendong bayi, memasak) bukan didasarkan oleh biologis melainkan pembudayaan. Hasil penelitian anthropolog menunjukkan bahwa ada suatu suku di Papua yang memberi pekerjaan maskulin seperti berburu itu pada perempuan dan sebaliknya memasak pada laki-laki. Sebaliknya pada suku yang lain dilakukan sebaliknya. Laki-laki berburu, perempuan memasak. Sementara di suku yang ketiga pekerjaan itu dilakukan secara bergantian baik oleh laki-laki maupun oleh perempuan. Hal ini menunjukkan bahwa perilaku sebenarnya ditentukan oleh pembiasaan dan pembudayaan yang ada dan berlaku pada lokal tertentu. Disadari atau tidak dia dibesarkan dan menggunakan budaya lokal yang ada di sekitar dirinya. Tiap daerah di Indonesia memiliki kekhususan yang dapat menjadi identitas daerah itu. Kekhasan itu bisa jadi karena ras, sejarah, lokasi, agama dan kepercayaan yang dianutnya. Pelajar mengakui dan mengapresiasi budaya lokalnya sendiri (misalnya, etnis Jawa atau lebih khusus lagi Jawa Timur, Solo, Jogja) dan belajar mengapresiasi budaya/etnis pelajar lain di lingkungannya. Budaya tidak terletak pada etnis atau ras itu sendiri, namun lebih ditujukan pada nilai, perilaku dan produk yang khas yang melekat pada orang yang dan menjadi identitas etnis atau ras itu. Identifikasi pada budaya lokal ini nampak paling menonjol, mewarnai serta menjadi ciri khas yang bisa dikenali pada orang tersebut oleh orng lain. Misalnya, seseorang dapat mengenali orang yang berasal dari Jawa atau Sumatra dari logat bicaranya sekalipun saat itu dia menggunakan bahasa Indonesia ataupun bahasa Inggris. Mengapa budaya lokal ini kuat dan lebih menonjol dibanding dengan budaya nasional atau internasional? Karena dia hidup dengan nilai-nilai budaya lokalnya.

3-48

Unit 3

Ada kebiasaan yang selalu menjadi kriteria dan patokan dalam bertindak. Disadari atau tidak, dia akan bersikap, berperilaku serta mengumpulkan berbagai produk yang selaras dengan nilai-nilai yang ada pada dirinya dalam merespon lingkungan fisik, sosial dan metafisiknya. Di Madura ada kebiasaan dan tradisi yang sangat menjunjung tinggi harga diri. Tidak jarang begitu tingginya harga diri itu menimbulkan korban nyawa. Harga diri yang berdarah menyelubungi dalam tradisi carok. Kata carok sendiri berasal dari bahasa Madura yang berarti 'bertarung dengan kehormatan'. Carok merupakan tradisi bertarung satu lawan satu atau secara bekelompok dengan menggunakan senjata Celurit. Tidak ada peraturan resmi dalam pertarungan ini karena carok merupakan tindakan yang dianggap negatif dan kriminal serta melanggar hukum. Ini merupakan cara suku Madura dalam mempertahankan harga diri dan "keluar" dari masalah yang pelik. Banyak yang menganggap carok adalah tindakan keji dan bertentangan dengan ajaran agama meski suku Madura sendiri kental dengan agama Islam pada umumnya tetapi, secara individual banyak yang masih memegang tradisi Carok. Carok adalah simbol tindakan mempertahankan dan mengangkat harga diri yang diremehkan orang lain dengan jalan berkelahi satu lawan satu atau berkelompok dengan menggunakan senjata tradisional Clurit. Celurit adalah sebentuk sabit (arit, arek) yang memiliki bentuk khas. Secara kultural mereka akan menjaga harga diri dengan mempertaruhkan nyawa bila menyangkut masalah : wanita (misalnya istrinya diganggu orang), harta, agama, tanah atau pengairan sawah. Kejadian carok massal terjadi pada tanggal 13 Juli 2006 yang mengakibatkan paling tidak tujuh orang tewas dan tiga orang luka berat di Desa Bujur Tengah, Kecamatan Batumarmar, Kabupaten Pamekasan, Madura. Carok masal terjadi ketika tanah ulayat desa dikuasai oleh seorang kepala desa yang baru. Namun tradisi dan kebiasaan ini yang mungkin karena banyak kasus berdarah dan bersifat negatif ini oleh sebagian orang yang berpendidikan dianggap bukan budaya. Oleh kelompok berpendidikan ini, carok dianggap sebagai penempatan harga diri yang salah. Namun karena tradisi ini hidup dan dilaksanakan turun-temurun oleh warganya maka Carok ini tetap bisa dianggap sebagai budaya khas Madura. Tradisi atau kebiasaan ini terutama banyak terjadi di daerah pedesaan di Madura. Biasanya, carok merupakan jalan terakhir yang di tempuh oleh masyarakat suku Madura dalam menyelesaikan suatu masalah. Tetapi kebiasaan ini ternyata dibawa kemana saja dia merantau. Selain pengagungan harga diri suku dan daerah Madura ini, nilai kerja keras dan religius sangat mewarnai kehidupan budaya masyarakat ini. Dengan semangat tinggi ini maka mereka tidak segan-segan untuk merantau ke luar daerah untuk mencari nafkah sehingga di hampir seluruh wilayah Indonesia ini hampir pasti dijumpai orang yang berasal dari Madura. Seorang anak yang memiliki identifikasi budaya lokal tertentu tidak lepas dari lingkungan yang langsung, dekat dan paling mempengaruhi dirinya. Lingkungan tersebut adalah : 1. Lingkungan fisik Lingkungan fisik tertentu dapat membentuk budaya lokal tertentu. Suatu masyarakat yang berada di daerah yang banyak dikelilingi sungai dan karena seringnya air sungai meninggi membentuk budaya berupa rumah yang lantai

Pendidikan Multikultural

3-49

rumahnya lebih tinggi dari permukaan tanah. Misalnya rumah Palimasan Joglo, Sungai Jingah Kalimantan Selatan.

Gambar 3.1 Rumah Palimasan Joglo di Sungai Jingah Kalimantan Selatan

Karena lingkungan fisik di daerah Kalimantan Selatan sangat kaya dengan jenis-jenis kayu maka berbagai kebutuhan sehari-hari dibuat dengan menggunakan jenis kayu seperti Palimasan Kandangrasi desa Kuin Utara Kalimantan Selatan.

Gambar 3.2 Ukiran kayu

Sekarang cobalah anda cari dari internet apa yang dimaksud dengan palimasan dan berikan contohnya ! Lingkungan fisik tertentu dapat membentuk budaya lokal tertentu. Masyarakat dari daerah panas dan padang pasir seperti di Saudi Arabia akan cenderung memilih warga yang putih supaya tidak panas. Karena warga putih tidak menyerap panas. Di samping itu mereka cenderung memakai pakaian yang berbentuk jubah untuk melindungi tubuh mereka dari sengatan matahari. Ada budaya bagi warga Eropah untuk ”mandi matahari” dengan berjemur seharian di pantai ketika berada di daerah tropis untuk prestise di hadapan teman-temannya bahwa dia telah pergi ke daerah tropis. Ada kebanggaan ketika tubuh mereka menjadi kecoklatan tersengat sinar matahari. Sementara masyarakat Indonesia yang berada di daerah tropis tidak melakukan hal yang sama. Kebudayaan daerah lokal (misalnya di Jawa Tengah, Jawa Timur dan suku Madura) memang lebih sering memakai kain sarung dalam kehidupan sehari-hari. Bahkan ada untuk daerah Madura, sarung mahal dari merek tertentu menjadi lambang status sosial sehingga mereka akan rela hati membayar mahal untuk bisa membeli sarung tenun sutera untuk dipakai dalam hajatan, sholat Jum’at ataupun kehidupan keseharian. Sementara suku lain tidak akan membelanjakan uang yang ratusan ribu untuk membeli kain sarung. Pria yang berasal dari desa di Jawa dan sedang berada di desa akan memakai kain sarung untuk tidur. Dia terbawa oleh budaya yang disebabkan lingkungan fisiknya yang dingin dan kebiasaan yang berlaku di daerah itu. Namun dia tidak akan melakukan hal yang sama itu ketika dia sedang berada di lingkungan yang bukan

3-50

Unit 3

tergolong lingkungan budaya lokalnya misalnya ketika dia di hotel atau di tempat kosnya di kota. Seseorang yang berasal dari daerah yang memiliki kebudayaan tertentu akan memilih jenis makanan yang sesuai dengan budaya yang dirinya. 2. Lingkungan sosial Selain lingkungan fisik, lingkungan sosial sangat mempengaruhi sikap dan berperilaku seseorang. Orang yang dibesar dalam lingkungan komunitas Nahdlatul Ulama (NU) akan bersikap dan berperilaku sesuai dengan tradisi warga nahdliyin (warga NU) yang berbeda dengan warga Muhammadiyah sekalipun keduanya berada di lingkungan fisik yang sama. Kegiatan selamatan, Tahlil menjadi ciri khas kelompok NU ini akan diikuti dan dilaksanakan oleh lingkungan sosialnya.

Gambar 3.3 Kegiatan Tahlil

3. Lingkungan metafisik Selain lingkungan fisik dan sosial, ada lingkungan metafisik yang mewarnai lingkungan budaya lokal suatu msayarakat. Seperti telah dibahas pada unit 1, ada lingkungan metafisik yang sangat mempengaruhi perilaku budaya masyarakat. Lingkungan metafisik ini tidak dibatasi oleh lingkungan fisik dalam arti mesti tinggal di daerah itu. Lingkungan metafisik memang mewarnai budaya yang ada di lingkungan fisik di lokal tertentu, tetapi selain itu juga dapat mengenai orang-orang yang ”merasa memiliki’ (sense of belonging) budaya itu. Biasanya mereka yang merasa memiliki itu dulunya berasal dari daerah itu dan ada sudah pindah tempat tinggal dari daerah itu, atau keturunan dari warga daerah itu. Pada prinsipnya orang yang termasuk dalam lingkungan metafisik ini adalah orang yang mengikatkan diri dengan tradisi budaya dan nilai-nilai tertentu. Mereka akan menyempatkan datang pada acara tertentu. Pada hari-hari tertentu warga akan melakukan kegiatan ritual yang menjadi ciri khas suatu masyarakat yang berada pada lingkungan metafisik

Pendidikan Multikultural

3-51

tertentu. Warga daerah Jogja dan Solo akan rela berdatangan dan berdesakan untuk mengikuti tradisi ”sekaten”. Warga masyarakat akan memperebutkan gunungan yang tersaji dalam peringatan ”sekaten” karena mereka meyakini bahwa mereka akan dapat rejeki dan hidup tenang bila berhasil mendapatkan dan menyimpan nasi atau benda-benda lain yang ada di gunungan itu. Warga masyarakat kelompok tradisional tertentu dari daerah Pasuruan, akan mendatangi acara haul akbar (peringatan orang meninggal) Kyai Abdul Hamid, seorang ulama besar dari kota tersebut, sehingga peserta kegiatan bisa mencapai radius 1 kilometer dari lokasi itu.. Orang Islam akan berbondong-bondong mendatangi orang yang baru datang dari menjalankan ibadah haji dan minum air zam-zam dengan harapan mendapatkan berkah dari jiarah hajinya itu. Ada aura spiritual yang sangat diharapkan pada orang yang baru menjalankan ibadah hajinya. Identifikasi etnis ini merupakan dasar untuk pengembangan level identifikasi selanjutnya yaitu identifikasi budaya nasional.

Identifikasi Budaya Nasional
Selain memiliki identifikasi budaya lokal, seorang siswa juga memiliki identifikasi budaya nasional yang perlu dipahaminya. Seorang warga negara Amerika Serikat yang berpahamkan demokrasi akan berusaha memenuhi harapan yang dilandasi atas penghormatan atas hak asasi manusia, keadilan dan persamaan yang berfokus pada keikutsertaan menjadi anggota dari masyarakat demokratis yang efektif. Sebagai warga Pancasilais dan tinggal bersama dalam wadah negara memerlukan ide yang dapat mempersatukan berbagai identitas budaya lokal itu dalam bentuk identitas budaya nasional. Ada dua ide yang perlu dimiliki setiap warga negara Indonesia yaitu persatuan dalam perbedaan (wawasan kebangsaan/nasional) dan perbedaan dalam persatuan (Bhineka Tunggal Ika). Kedua ide ini sudah kita bahas pada Unit 1 dahulu. Kita memiliki simbol identifikasi budaya nasional antara lain seperti batik, keris, candi borobudur, Bali dengan segala atibut yang menyertainya. Identifikasi budaya nasional ini berasal dari identifikasi budaya lokal yang sudah banyak dikenal secara nasional bahkan internasional. Identitas budaya nasional ini sudah dijadikan simbol kenegaraan dan menjadi ciri khas ke-Indonesia-an. Dengan mengenal identitas budaya ini seluruh dunia akan tahu bahwa budaya ini adalah ciri budaya Indonesia. Berikut ini dikemukakan contoh budaya nasional yang perlu diketahui oleh siswa-siswa kita. Anda dapat mencari contoh lain yang ada di Indonesia. Silahkan anda buka situs yang perlu anda akses melalui internet.

3-52

Unit 3

Gambar Candi Borobudur

Stupa yang ada di Candi Borobudur

Banyak teori yang berusaha menjelaskan nama candi ini. Salah satunya menyatakan bahwa nama ini kemungkinan berasal dari kata Sambharabhudhara, yaitu artinya "gunung" (bhudara) yang pada lereng-lerengnya terdapat teras-teras. Selain itu terdapat beberapa etimologi rakyat lainnya. Misalkan kata borobudur berasal dari ucapan "poro Buddha" yang karena pergeseran bunyi menjadi borobudur. Penjelasan lain ialah bahwa nama ini berasal dari dua kata "bara" dan "beduhur". Kata bara konon berasal dari bahasa Sansekerta yang artinya kompleks candi atau biara dan beduhur artinya ialah "tinggi", tanah tinggi. Berdasarkan prasasti Karangtengah dan Kahulunan, pendiri Borobudur adalah raja dari dinasti Syailendra bernama Samaratungga sekitar 824 M. Bangunan raksasa itu baru dapat diselesaikan pada masa putrinya, Ratu Pramudawardhani Pembangunan Borobudur diperkirakan memakan waktu setengah abad. Candi Borobudur berbentuk punden berundak, yang terdiri dari enam tingkat berbentuk bujur sangkar, tiga tingkat berbentuk bundar melingkar dan sebuah stupa utama sebagai puncaknya. Selain itu tersebar stupa di semua tingkat-tingkatannya. Borobudur yang bertingkat sepuluh menggambarkan secara jelas filsafat Mahayana, sebuah mazhab pada agama Budha, Borobudur menggambarkan sepuluh tingkatan Bodhisattva yang harus dilalui untuk mencapai kesempurnaan menjadi Buddha. Bagian kaki Borobudur melambangkan Kamadhatu, yaitu dunia yang masih dikuasai oleh kama atau "nafsu rendah". Empat lantai dengan dinding berelief di atasnya oleh para ahli dinamakan Rupadhatu. Lantainya berbentuk persegi. Rupadhatu adalah dunia yang sudah dapat membebaskan diri dari nafsu, tetapi masih terikat oleh rupa dan bentuk. Tingkatan ini melambangkan alam antara yakni, antara alam bawah dan alam atas. Pada bagian Rupadhatu ini patung-patung Buddha terdapat pada cerukceruk dinding di atas selasar. Mulai lantai kelima hingga ketujuh dindingnya tidak berelief. Tingkatan ini dinamakan Arupadhatu (yang berarti tidak berupa atau tidak berwujud). Denah lantai berbentuk lingkaran. Tingkatan ini melambangkan alam atas, di mana manusia sudah bebas dari segala keinginan dan ikatan bentuk dan rupa, namun belum mencapai nirwana (semacam surga dalam pengertian agama lain). Patung-patung Buddha ditempatkan di dalam stupa yang ditutup berlubang-lubang seperti dalam kurungan. Dari luar patung-patung itu masih tampak samar-samar. Tingkatan tertinggi yang menggambarkan ketiadaan wujud dilambangkan berupa stupa yang terbesar dan tertinggi. Stupa digambarkan polos tanpa lubanglubang. Di dalam stupa terbesar ini, diduga dulu ada sebuah patung penggambaran Adibuddha. Patung yang diduga berasal dari stupa terbesar ini kini diletakkan dalam sebuah museum arkeologi, beberapa ratus meter dari candi Borobudur. Borobudur tidak memiliki ruang-ruang pemujaan seperti candi-candi lain. Yang ada ialah lorong-lorong panjang yang merupakan jalan sempit. Lorong-lorong dibatasi dinding mengelilingi candi tingkat demi tingkat. Di lorong-lorong inilah umat Buddha diperkirakan melakukan upacara berjalan kaki mengelilingi candi ke arah kanan. Bentuk bangunan tanpa ruangan dan struktur bertingkat-tingkat ini diduga

Pendidikan Multikultural

3-53

merupakan perkembangan dari bentuk punden berundak, yang merupakan bentuk arsitektur asli dari masa prasejarah Indonesia. Suatu identifikasi nasional yang kuat dari individu pada dasarnya merupakan pengembangan identitas globalnya. Karena masyarakat kita menjadi sangat tergantung pada masyarakat lain, kampus memusatkan perhatian pada masalah dunia secara keseluruhan.

Identifikasi Budaya Universal
Perkembangan identifikasi global memberi kesempatan pada pelajar untuk melihat bagaimana sebagai bangsa kita menyesuaikan diri dengan masyarakat dunia. Yang memungkinkan pelajar memahami lebih baik bahwa tindakan suatu negara tidak hanya harus dilihat kaitannya dengan pengaruhnya pada negara ini namun juga apa pengaruhnya pada dunia keseluruhan. Siswa yang telah mengembangkan identitas nasional dan etnis yang kuat seharusnya memiliki perspektif untuk mengembangkan juga identifikasi global yang membuat mereka menjadi warga masyarakat dunia yang lebih baik. Pada saat ini penting untuk menyadari bahwa identifikasi yang dibahas di atas bersifat hierarkhis. Dengan kata lain, kurikulum dan kebutuhan belajar yang berproses dengan mengenalkan identitas budaya lokal, kemudian nasional dan akhirnya global/universal. Perkembangan yang belakangan tergantung pada perkembangan sebelumnya. Juga penting bahwa identitas individu tidak statis namun kontinyu dan mencakup adanya ide tentang identitas ganda (lokal, nasional, dan global/universal). Contoh budaya universal adalah permainan sepak bola. Tidak ada satu negara (warga) pun yang tidak mengenal sepak bola. Seluruh dunia mengenal sepak bola dan ingin tampil dalam kejuaraan dunia sepak bola. Salah satu kebudayaan universal di bidang olah raga yang paling digemari di seluruh dunia adalah sepak bola. Ka’bah sebagai simbol pemujaan yang juga merupakan identitas budaya universal yang diakui seluruh dunia, terutama umat Islam. Ka’bah merupakan salah satu simbol penghambaan manusia di hadapan Tuhan yang diakui di seluruh dunia baik dia itu suka atau tidak suka, percaya atau tidak percaya, pengikut atau bukan. Bagi umat Islam, Ka’bah adalah kiblat di mana dia harus menghadap ketika sedang melakukan sholat. Hal itu berarti umat Islam seluruh dunia mengetahui dan menghadapkan wajahnya saat beribadah. Nah sekarang, cobalah anda mencari berbagai identifikasi di atas. Mulai dengan mencari identifikasi budaya lokal di daerah anda masing-masing. Kemudian mencari yang tingkat nasional dan kemudian mencari yang universal atau global..

Latihan
Sampai di sini dulu pembahasan mengenai wawasan multikultural. Sebelum dilanjutkan pada Subunit 3 mengenai Pengembangan Pendidikan Multikultural di Indonesia, maka untuk lebih memantapkan pemahaman dan daya analisis Anda terhadap beberapa wawasan multikultural, terlebih dahulu silakan Anda mengerjakan beberapa latihan berikut ini.

3-54

Unit 3

1. Apakah yang dimaksud dengan identitas budaya lokal? 2. Apa yang dimaksud dengan budaya Carok ? 3. Berikan dua contoh budaya yang termasuk dalam identitas budaya nasional? 4. Berikan dua contoh budaya yang termasuk dalam identiyas budaya universal ?

Petunjuk Jawaban Latihan
1. Identifikasi budaya lokal merupakan identifikasi budaya yang bersifat langsung, dekat dan secara fisik ada di sekelilingnya. Budaya ini biasanya dikenalkan oleh keluarga dan kerabat dekat. Biasanya berwujud perilaku pembudayaan. Carok adalah tradisi bertarung satu lawan satu atau secara bekelompok dengan menggunakan senjata Celurit. Kata carok sendiri berasal dari bahasa Madura yang berarti 'bertarung dengan kehormatan'. Ini merupakan cara suku Madura dalam mempertahankan harga diri dan "keluar" dari masalah yang pelik. Contoh identitas budaya nasional : borobudur, batik Contoh identitas budaya universal/global : sepak bola, Ka’bah

2.

3. 4.

Untuk meningkatkan pemahaman Anda terhadap berbagai pengertian tentang wawasan multikultural, silakan Anda baca rangkuman sebagai berikut.

Rangkuman
Wawasan budaya seseorang akan menentukan jenis pengetahuan yang diinginkan dan bagaimana memperoleh informasi serta bagaimana memaknainya. Pilihan terhadap sikap dan perilaku terhadap tanah dari orang Inggris dan Suku Aborigin menggambarkan orientasi wawasan budaya. Orang Inggris menganggap tanah sebagai sumber ekonomi, status sosial yang dapat dimiliki dan dijual. Tanah dapat dieksploitasi, dengan hanya sedikit menghargai keseimbangan ekologis. Mereka mendasarkan aktivitas ini dengan dasar agama “etika Protestan.” Etika Protestan sangat menghargai kerja keras dan menganggapnya sebagai bagian dari ibadah. Sedangkan gaya adaptasi Aborigin mementingkan nilai spiritual dari tanah dan memiliki hubungan emosional dengan tanah. Tanah tidak dapat dimiliki atau dijual. Identifikasi budaya lokal merupakan identifikasi budaya yang bersifat langsung, dekat dan secara fisik ada di sekelilingnya. Budaya ini dikenalkan oleh keluarga dan kerabat dekat. Perilaku budaya ditentukan oleh pembiasaan dan pembudayaan yang ada dan berlaku pada lokal tertentu. Kekhasan budaya lokal terjadi karena faktor ras, sejarah, lokasi, agama dan kepercayaan yang dianutnya. Identifikasi pada budaya lokal ini nampak paling menonjol, mewarnai serta menjadi ciri khas yang bisa dikenali pada orang tersebut oleh orang lain. Di Madura ada kebiasaan dan tradisi Carok yaitu 'bertarung dengan kehormatan'. Secara kultural

Pendidikan Multikultural

3-55

harga diri yang dijaga dan sensitif dipertaruhkan dengan nyawa umumnya menyangkut: wanita (misalnya istrinya diganggu orang), harta, agama, tanah atau pengairan sawah. Lingkungan budaya lokal yang terdiri lingkungan fisik, lingkungan sosial dan lingkungan metafisik. Identifikasi nasional memerlukan pemahaman dan komitmennya pada ideologi negara dan bangsa. Sebagai warga negara yang Pancasila kita perlu memiliki wawasan kebangsaan/nasional yang mengakui semboyan Bhineka Tunggal Ika. Contoh identifikasi budaya nasional antara lain batik, keris, candi borobudur, dan Bali Siswa yang telah mengembangkan identitas nasional dan etnis yang kuat perlu memiliki perspektif global yang membuat mereka menjadi warga masyarakat dunia yang lebih baik. Contoh budaya universal adalah permainan sepak bola, Ka’bah sebagai simbol penghambaan manusia di hadapan Tuhan.

Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi yang telah dipelajari, silakan Anda kerjakan tes formatif berikut.

Tes Formatif 3
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1. Gaya adaptasi Aborigin dengan tanah adalah : a. Tanah merupakan sumber ekonomi b. Tanah adalah status sosial dan kekuatan. c. Tanah dapat dimiliki dan dijual d. Tanah bermakna spiritual yang tidak bisa dimiliki. 2. Identifikasi budaya yang bersifat langsung, dekat dan secara fisik ada di sekelilingnya dan biasanya dikenalkan oleh keluarga dan kerabat dekat disebut: a. Identifikasi budaya lokal b. Identifikasi budaya nasional c. Identifikasi budaya universal d. Identifikasi budaya etnis 3. Di Madura ada kebiasaan dan tradisi bertarung satu lawan satu atau secara bekelompok dengan menggunakan senjata Celurit demi mempertahankan harga diri. Tradisi ini disebut : a. Carok b. Clurit c. Sekaten d. Kamadhatu

3-56

Unit 3

4. Identitas budaya yang menjadi yang menjadi ciri khas bangsa dan negara itu sehingga negara lain mengenal negara itu dengan mengenal identitas budaya itu disebut: a. Identifikasi budaya lokal b.Identifikasi budaya nasional c. Identifikasi budaya universal d.Identifikasi budaya etnis 5. Contoh identitas budaya nasional antara lain adalah : a. Bakso Malang b. Rawon c. Borobudur d. Sepakbola 6. Contoh identitas budaya universal antara lain adalah : a. Bakso Malang b. Rawon Jawa Timur c. Borobudur d. Sepakbola 7. Simbol pemujaan yang juga merupakan identitas budaya universal yang diakui seluruh dunia, terutama umat Islam adalah : a. Sajadah b. Ka’bah c. Makam Nabi Muhammad d. Masjidil Haram 8. Oliver dan Howley mengemukakan pendapatnya bahwa kebudayaan menentukan: a. bagaimana orang memperoleh pengetahuan dan mengkonstruksi maknanya. b. bagaimana orang bersikap c. bagaimana orang berperilaku d. bagaimana dia menciptakan lingkungan budayanya 9. Yang tidak termasuk dalam lingkungan yang langsung, dekat dan secara fisik ada di sekitar anak adalah : a. lingkungan fisik, b. lingkungan sosial c. lingkungan metafisik d. lingkungan sekolah 10. Contoh lingkungan metafisik yang mempengaruhi sikap dan perilaku orang yang mengikat diri dengan nilai dan tradisi budaya tertentu adalah : a. Rumah Palimasan b. Sekaten c. Borobudur

Pendidikan Multikultural

3-57

d. Carok Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat di bagian akhir Unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi. Rumus: Jumlah Jawaban yang benar ------------------------------------ X 100 %. 10

Tingkat penguasaan =

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = baik sekali 80 – 89 % = baik 70 – 79 % = cukup < 70 % = kurang Bila anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan subunit selanjutnya. Bagus ! Tetapi bila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Subunit 3, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

3-58

Unit 3

Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Tes Formatif 1: 1) c. White Anglo Saxon Protestan. 2) a. Inggris 3) a. Kelompok liberal bersama dengan kelompok kulit berwarna. 4) a. Komposisi penduduk 5) b. Adaptasi melalui komunikasi cross-cultural dan memperkuat keadilan sosial. 6) b. Kanada 7) b. Narapidana dan pembangkang politik Irlandia 8) c. Ketiga, imperatif ekonomi dalam Pendidikan Multikultural (1986-1993). 9) a. Memberi kekuasaan yang lebih besar pada masing-masing sekolah untuk mengurus dirinya sendiri demikian juga kepada pemerintah lokal. 10) c. Malaysia Kunci Jawaban Tes Formatif 2 1). d. Mati masuk surga 2). a. Feng shui 3). a. Energi, daya hidup yang membantu keberadaan manusia. 4). b. Yin dan yang 5). a. Sinkretisme 6). b. Tata krama 7). b Rwa bhineda 8). a. Karma phala 9). a. Kepahlawan, kelincahan, kegesitan, dan semangat. 10). c. Keris Kunci Jawaban Tes Formatif 3 1) e. Tanah bermakna spiritual yang tidak bisa dimiliki. 2) a. Identifikasi budaya lokal 3) a. Carok 4) b. Identitas budaya nasional 5) c. Borobudur 6) d. Sepakbola 7) b. Ka’bah 8) a. bagaimana orang memperoleh pengetahuan dan mengkonstruksi maknanya. 9) d. Lingkungan sekolah 10) b. Sekaten

Pendidikan Multikultural

3-59

Daftar Pustaka
Budiasa, I Made, dkk. 1997. Konsep Budaya Bali dalam Geguritan Sucita Subudhi. Jakarta; Depdikbud. Chisholm, I. M. 1995-1996. Computer use in a multicultural classroom. Journal of Research on Computing in Education, 28(2), 162-174. Endrasana, S. 2003. Mistik Kejawen: Sinkretisme, Simbolisme, dan Sufisme dalam Budaya Spiritual Jawa. Jogjakarta: Narasi. Flores-Ortiz, E. 1998. Voices from the couch: The co-creation of a Chicana psychology. In C. Trujillo (Ed.). Living Chicana Theory (pp. 102-122). Berkeley: Third Woman Press. Liliweri, Alo. 2005. Prasangka & Konflik: Komunikasi Lintas Budaya Masyarakat Multikultur. Yogyakarta: LkiS. Lucas Sasongko Triyoga, Manusia Jawa dan Gunung Merapi: Persepsi dan sistem kepercayaannya. Gajahmda University Press, 1991. Yogyakarta. Neville, H. A., & Cha-Jua, S. K. (1998). Kufundisha: Toward a pedagogy for Black studies. Journal of Black Studies, 28(4), 447-470. Nieto, S. 2000. Affirming diversity: The sociopolitical context of multicultural education. New York: Addison Wesley Longman, Inc. Schiele, J. H. 1994. Afrocentricity: Implications for higher education. Journal of Black Studies, 25(2), 150-169. Navajo Nation - Wikipedia, the free encyclopedia_files. http://en.wikipedia.org/wiki/ Navajo_Nation. Diakses tanggal 15 Maret 2007. Tilaar, H.A.R. 2004. Multikulturalisme : Tantangan Global Masa Depan dalam Transformasi Pendidikan Nasional. Jakarta : PT Gramedia Widiasarana Indonesia. Too, Lillian. 1995. Feng Shui. Jakarta: PT Elex Media Komputindo. Too, Lillian. 1995. Penerapan Praktis Feng Shui. Jakarta: PT Elex Media Komputindo. Wong, Eva. 2004. Feng-Shui: Kearifan Purbakala Mengenai Kehidupan Harmonis yang Diterapkan untuk Zaman Modern. Batam: Lucky Publisher.

3-60

Unit 3

WongSeng Tian, V.H.. 2004. Authentic Feng Shui. Manila : Eastern Dragon Books. Woodward, 1999. Islam Jawa: Kesalehan Normatif versus Kebatinan. LkiS. Yogayakarta. Zoetmulder, P.J. 1991. Manunggaling Kawula Gusti: Pantheisme dan Monisme dalam Sastra Suluk Jawa. Jakarta : PT Gramedia. http://ms.wikipedia.org/wiki/Wayang_kulit. Diakses tanggal 15 Maret 2007. http://www.geocities.com/javakeris/kerisologi.htm. Diakses tanggal 15 Maret 2007.

Pendidikan Multikultural

3-61

Unit

4

PROBLEMA PENDIDIKAN MULTIKULTURAL DI INDONESIA
Pendahuluan Sutarno

ejak lama, seluruh bangsa Indonesia selalu diingatkan agar selalu hidup berdampingan secara damai dalam masyarakat yang beraneka suku bangsa, agama, ras dan antar golongan. Kita diseru untuk mengerti, menghayati, dan melaksanakan kehidupan bersama demi terciptanya persatuan dan kesatuan dalam perbedaan sebagaimana semboyan Bhinneka Tunggal Ika. Artinya kita selalu diingatkan untuk menghargai dan menghayati perbedaan SARA sebagai unsur utama yang mempersatukan bangsa ini dan bukan dijadikan alasan terjadinya konflik. Dalam studi sosial, ajakan agar selalu hidup berdampingan secara damai (koeksistensi damai) ini merupakan bentuk sosialisasi nilai yang terkandung dalam multikulturalisme. Kesadaran akan pentingnya kemajemukan mulai muncul seiring gagalnya upaya nasionalisme negara, yang dikritik karena dianggap terlalu menekankan kesatuan daripada keragaman. Kemajemukan dalam banyak hal – suku, agama, ras, golongan – yang seharusnya menjadi hasanah dan modal untuk membangun seringkali dimanipulasi oleh penguasa untuk mencapai kepentingan politiknya. Maka ketika kemudian konflik bergejolak di daerah, negara seakan-akan menutupi realitas kemajemukan itu atas nama “kesatuan bangsa” atau “stabilitas nasional”. Konflik sosial yang sering muncul sebagaia akibat pengingkaran terhadap kenyataan kemajemukan dan penyebab adanya konflik sosial. Bertolak dari kenyataan itu, kini dirasakan semakin perlunya kebijakan multikultural yang memihak keragaman. Dari kebijakan itu nantinya diharapkan masyarakat dapat mengelola perbedaan yang ada secara positif. Dengan demikian, perbedaan dalam beragam area kehidupan tidak memicu prasangka atau konflik, tetapi sebaliknya mendorong dinamika masyarakat ke arah lebih baik. Secara khusus, setelah mempelajari secara mendalam Unit ini Anda diharapkan: 1) Mampu menjelaskan problema kemasyarakatan Pendidikan Multikultural di Indonesia. 2) Mampu menjelaskan problema penyakit budaya: prasangka, stereotipe, etnosentrisme, rasisme, dan diskriminasi. 3) Mampu menjelaskan problema pembelajaran Pendidikan Multikultural.

S

Pendidikan Multikultural4-1

Untuk tujuan itu, topik-topik yang dibahas dalam Unit 3 ini terdiri dari dua subunit, yaitu: 1) Problema kemasyarakatan Pendidikan Multikultural di Indonesia. 2) Problema penyakit budaya : prasangka, stereotipe, etnosentrisme, rasisme, dan diskriminasi. 3) Problema pembelajaran Pendidikan Multikultural. Agar dapat memahami problema Pendidikan Multikultural secara mendalam, Anda harus membaca secara cermat, serta menganalisis dan mendiskusikan setiap paparan yang disajikan. Jangan lupa, untuk mengecek tingkat pemahaman atau pengalaman belajar yang telah dimiliki, Anda harus mengerjakan latihan dan tes formatif yang disajikan pada setiap penggalan kegiatan belajar dalam Unit ini. Selamat belajar, hadapilah problema Anda dengan kepala dingin.

4-2

Unit 4

Subunit 1 Problem Pendidikan Multikultural di Indonesia
roblema Pendidikan Multikultural di Indonesia memiliki keunikan yang tidak sama dengan problema yang dihadapi oleh negara lain. Keunikan faktor-faktor geografis, demografi, sejarah dan kemajuan sosial ekonomi seperti telah dibahas pada Unit 3 dapat menjadi memicu munculnya problema Pendidikan Multikultural di Indonesia. Berikut ini akan dibahas mengenai problem Pendidikan Multikultural di Indonesia. Subunit 1 ini mencoba memetakan apa yang menjadi problema kemasyarakatan Pendidikan Multikultural di Indonesia itu. Problem ini mencakup hal-hal kemasyarakatan yang akan dipecahkan dengan Pendidikan Multikultural dan problem yang berkaitan dengan pembelajaran berbasis budaya. Problem untuk dijadikan bahan pengembangkan Pendidikan Multikultural di Indonesia ini.

P

Problema Kemasyarakatan Pendidikan Multikultural di Indonesia
Beberapa peristiwa budaya yang negatif dan sering muncul di tanah air seperti peristiwa di Poso, Ambon, Papua, Sampit, Aceh, Bali, Jakarta, dan lain-lain ini disebabkan oleh problema kemasyarakatan sebagai berikut: 1) Keragaman Identitas Budaya Daerah Keragaman ini menjadi modal sekaligus potensi konflik. Keragaman budaya daerah memang memperkaya khasanah budaya dan menjadi modal yang berharga untuk membangun Indonesia yang multikultural. Namun kondisi neka budaya itu sangat berpotensi memecah belah dan menjadi lahan subur bagi konflik dan kecemburuan sosial. Masalah itu muncul jika tidak ada komunikasi antar budaya daerah. Tidak adanya komunikasi dan pemahaman pada berbagai kelompok budaya lain ini justru dapat menjadi konflik. Sebab dari konflikkonflik yang terjadi selama ini di Indonesia dilatar belakangi oleh adanya keragaman identitas etnis, agama dan ras. Misalnya peristiwa Sampit. Mengapa ? Keragaman ini dapat digunakan oleh provokator untuk dijadikan isu yang memancing persoalan. Dalam mengantisipasi hal itu, keragaman yang ada harus diakui sebagai sesuatu yang mesti ada dan dibiarkan tumbuh sewajarnya. Selanjutnya, diperlukan suatu manajemen konflik agar potensi konflik dapat terkoreksi secara dini untuk ditempuh langkah-langkah pemecahannya, termasuk di dalamnya melalui Pendidikan Multikultural. Dengan adanya Pendidikan Multikultural itu diharapkan masing-masing warga daerah tertentu bisa mengenal, memahami, menghayati dan bisa saling berkomunikasi.

Pendidikan Multikultural4-3

2) Pergeseran Kekuasaan dari Pusat ke Daerah Sejak dilanda arus reformasi dan demokratisasi, Indonesia dihadapkan pada beragam tantangan baru yang sangat kompleks. Satu di antaranya yang paling menonjol adalah persoalan budaya. Dalam arena budaya, terjadinya pergeseran kekuasaan dari pusat ke daerah membawa dampak besar terhadap pengakuan budaya lokal dan keragamannya. Bila pada masa Orba, kebijakan yang terkait dengan kebudayaan masih tersentralisasi, maka kini tidak lagi. Kebudayaan, sebagai sebuah kekayaan bangsa, tidak dapat lagi diatur oleh kebijakan pusat, melainkan dikembangkan dalam konteks budaya lokal masingmasing. Ketika sesuatu bersentuhan dengan kekuasaan maka berbagai hal dapat dimanfaatkan untuk merebut kekuasaan ataupun melanggengkan kekuasaan itu, termasuk di dalamnya isu kedaerahan. Konsep “putra daerah” untuk menduduki pos-pos penting dalam pemerintahan sekalipun memang merupakan tuntutan yang demi pemerataan kemampuan namun tidak perlu diungkapkan menjadi sebuah ideologi. Tampilnya putra daerah dalam pos-pos penting memang diperlukan agar putra-putra daerah itu ikut memikirkan dan berpartisipasi aktif dalam membangun daerahnya. Harapannya tentu adalah adanya asas kesetaraan dan persamaan. Namun bila isu ini terus menerus dihembuskan justru akan membuat orang terkotak oleh isu kedaerahan yang sempit. Orang akan mudah tersulut oleh isu kedaerahan. Faktor pribadi (misalnya iri, keinginan memperoleh jabatan) dapat berubah menjadi isu publik yang destruktif ketika persoalan itu muncul di antara orang yang termasuk dalam putra daerah dan pendatang. Konsep pembagian wilayah menjadi propinsi atau kabupaten baru yang marak terjadi akhir-akhir ini selalu ditiup-tiupkan oleh kalangan tertentu agar mendapatkan simpati dari warga masyarakat. Mereka menggalang kekuatan dengan memanfaatkan isu kedaerahan ini. Warga menjadi mudah tersulut karena mereka berasal dari kelompok tertentu yang tertindas dan kurang beruntung. 3) Kurang Kokohnya Nasionalisme Keragaman budaya ini membutuhkan adanya kekuatan yang menyatukan (“integrating force”) seluruh pluralitas negeri ini. Pancasila sebagai pandangan hidup bangsa, kepribadian nasional dan ideologi negara merupakan harga mati yang tidak bisa ditawar lagi dan berfungsi sebagai integrating force. Saat ini Pancasila kurang mendapat perhatian dan kedudukan yang semestinya sejak isu kedaerahan semakin semarak. Persepsi sederhana dan keliru banyak dilakukan orang dengan menyamakan antara Pancasila itu dengan ideologi Orde Baru yang harus ditinggalkan. Pada masa Orde Baru kebijakan dirasakan terlalu tersentralisasi. Sehingga ketika Orde Baru tumbang, maka segala hal yang menjadi dasar dari Orde Baru dianggap jelek, perlu ditinggalkan dan diperbarui, termasuk di dalamnya Pancasila. Tidak semua hal yang ada pada Orde Baru jelek, sebagaimana halnya tidak semuanya baik. Ada hal-hal yang tetap perlu dikembangkan. Nasionalisme perlu ditegakkan namun dengan cara-cara yang edukatif, persuasif dan manusiawi bukan dengan pengerahan kekuatan. Sejarah telah menunjukkan peranan Pancasila yang kokoh untuk menyatukan kedaerahan ini. Kita sangat membutuhkan semangat nasionalisme yang kokoh untuk

4-4

Unit 4

meredam dan menghilangkan isu yang dapat memecah persatuan dan kesatuan bangsa ini. 4) Fanatisme Sempit Fanatisme dalam arti luas memang diperlukan. Namun yang salah adalah fanatisme sempit, yang menganggap menganggap bahwa kelompoknyalah yang paling benar, paling baik dan kelompok lain harus dimusuhi. Gejala fanatisme sempit yang banyak menimbulkan korban ini banyak terjadi di tanah air ini. Gejala Bonek (bondo nekat) di kalangan suporter sepak bola nampak menggejala di tanah air. Kecintaan pada klub sepak bola daerah memang baik, tetapi kecintaan yang berlebihan terhadap kelompoknya dan memusuhi kelompok lain secara membabi buta maka hal ini justru tidak sehat. Terjadi pelemparan terhadap pemain lawan dan pengrusakan mobil dan benda-benda yang ada di sekitar stadion ketika tim kesayangannya kalah menunjukkan gejala ini. Kecintaan dan kebanggaan pada korps memang baik dan sangat diperlukan. Namun kecintaan dan kebanggaan itu bila ditunjukkan dengan bersikap memusuhi kelompok lain dan berperilaku menyerang kelompok lain maka fanatisme sempit ini menjadi hal yang destruktif. Terjadinya perseteruan dan perkelahian antara oknum aparat kepolisian dengan oknum aparat tentara nasional Indonesia yang kerap terjadi di tanah air ini juga merupakan contoh dari fanatisme sempit ini. Apalagi bila fanatisme ini berbaur dengan isu agama (misalnya di Ambon, Maluku dan Poso, Sulawesi Tengah), maka akan dapat menimbulkan gejala ke arah disintegrasi bangsa. 5) Konflik Kesatuan Nasional dan Multikultural Ada tarik menarik antara kepentingan kesatuan nasional dengan gerakan multikultural. Di satu sisi ingin mempertahankan kesatuan bangsa dengan berorientasi pada stabilitas nasional. Namun dalam penerapannya, kita pernah mengalami konsep stabilitas nasional ini dimanipulasi untuk mencapai kepentingan-kepentingan politik tertentu. Adanya Gerakan Aceh Merdeka di Aceh dapat menjadi contoh ketika kebijakan penjagaan stabilitas nasional ini berubah menjadi tekanan dan pengerah kekuatan bersenjata. Hal ini justru menimbulkan perasaan anti pati terhadap kekuasaan pusat yang tentunya hal ini bisa menjadi ancaman bagi integrasi bangsa. Untunglah perbedaan pendapat ini dapat diselesaikan dengan damai dan beradab. Kini, semua pihak yang bertikai sudah bisa didamaikan dan diajak bersama-sama membangun daerah yang porak poranda akibat peperangan yang berkepanjangan dan terjangan Tsunami ini. Di sisi multikultural, kita melihat adanya upaya yang ingin memisahkan diri dari kekuasaan pusat dengan dasar pembenaran budaya yang berbeda dengan pemerintah pusat yang ada di Jawa ini. Contohnya adalah gerakan OPM (Organisasi Papua Merdeka) di Papua. Namun ada gejala ke arah penyelesaian damai dan multikultural yang terjadi akhir-akhir ini. Salah seorang panglima perang OPM yang menyerahkan diri dan berkomitmen terhadap negara kesatuan RI telah mendirikan Kampung Bhineka Tunggal Ika di Nabire, Irian Jaya. Uraian lebih lanjut mengenai Kampung Bhineka Tunggal Ika ini akan dibahas pada Unit 5. Jelaskan mengapa nama Irian Jaya diganti dengan nama Papua ? Persoalan

Pendidikan Multikultural4-5

budaya apa yang melatar belakanginya ? Carilah di internet informasi mengenai hal ini. 6. Kesejahteraan Ekonomi yang Tidak Merata di antara Kelompok Budaya Kejadian yang nampak bernuansa SARA seperti Sampit beberapa waktu yang lalu setelah diselidiki ternyata berangkat dari kecemburuan sosial yang melihat warga pendatang memiliki kehidupan sosial ekonomi yang lebih baik dari warga asli. Jadi beberapa peristiwa di tanah air yang bernuansa konflik budaya ternyata dipicu oleh persoalan kesejahteraan ekonomi. Keterlibatan orang dalam demonstrasi yang marak terjadi di tanah air ini, apapun kejadian dan tema demonstrasi, seringkali terjadi karena orang mengalami tekanan hebat di bidang ekonomi. Bahkan ada yang demi selembar kertas duapuluh ribu orang akan ikut terlibat dalam demonstrasi yang dia sendiri tidak mengetahui maksudnya. Sudah banyak kejadian yang terungkap di media massa mengenai hal ini. Orang akan dengan mudah terintimidasi untuk melakukan tindakan yang anarkhis ketika himpitan ekonomi yang mendera mereka. Mereka akan menumpah kekesalan mereka pada kelompok-kelompok mapan dan dianggap menikmati kekayaan yang dia tidak mampu meraihnya. Hal ini nampak dari gejala perusakan mobil-mobil mewah yang dirusak oleh orang yang tidak bertanggung dalam berbagai peristiwa di tanah air ini. Mobil mewah menjadi simbol kemewahan dan kemapanan yang menjadi kecemburuan sosial bagi kelompok tertentu sehingga akan cenderung dirusak dalam peristiwa kerusuhan. Bahkan dalam kehidupan sehari-hari pun sering kita jumpai mobil-mobil mewah yang dicoreti dengan paku ketika mobil itu diparkir di daerah tertentu yang masyarakatnya banyak dari kelompok tertindas ini. 7. Keberpihakan yang salah dari Media Massa, khususnya televisi swasta dalam memberitakan peristiwa. Di antara media massa tentu ada ideologi yang sangat dijunjung tinggi dan dihormati. Persoalan kebebasan pers, otonomi, hak publik untuk mengetahui hendaknya diimbangi dengan tanggung jawab terhadap dampak pemberitaan. Mereka juga perlu mewaspadai adanya pihak-pihak tertentu yang pandai memanfaatkan media itu untuk kepentingan tertentu,yang justru dapat merusak budaya Indonesia. Kasus perselingkuhan artis dengan oknum pejabat pemerintah yang banyak dilansir media massa dan tidak mendapat “hukuman yang setimpal” baik dari segi hukum maupun sangsi kemasyarakatan dapat menumbuhkan budaya baru yang merusak kebudayaan yang luhur. Memang berita semacam itu sangat layak jual dan selalu mendapat perhatian publik, tetapi kalau terusmenerus diberitakan setiap hari mulai pagi hingga malam hari maka hal ini akan dapat mempengaruhi orang untuk menyerap nilai-nilai negatif yang bertentangan dengan budaya ketimuran. Kasus perceraian rumah tangga para artis yang tiap hari diudarakan dapat membentuk opini publik yang negatif. Sehingga kesan kawin cerai di antara artis itu sebagai budaya baru dan menjadi trend yang biasa dilakukan. Orang menjadi kurang menghormati lembaga perkawinan. Sebaiknya isu kekayaan tidak menjadi isu yang selalu menjadi tema sinetron karena dapat

4-6

Unit 4

mendidik orang untuk terlalu mengagungkan materi dan menghalalkan segala cara. Begitu juga tampilan yang seronok mengundang birahi, pengudaraan modus kejahatan baru atau pun iklan yang bertubi-tubi dapat menginspirasi orang melakukan sesuatu yang tidak pantas dilakukan. Televisi dan media massa harus membantu memberi bahan tontonan dan bacaan yang mendidikkan budaya yang baik. Karena menonton televisi dan membaca koran sudah menjadi tradisi yang kuat di negeri ini. Sehingga tontonan menjadi tuntunan, bukan tuntunan sekedar menjadi tontonan. Ketika penggusuran gubuk liar yang memilukan ditampilkan dalam bentuk tangisan yang memilukan seorang anak atau orang tua yang dipadukan dengan tindakan aparat yang menyeret para gelandangan akan bermakna lain bagi pemirsa bila yang ditampilkan adalah para preman bertato yang melawan tindakan petugas pamong praja. Ironi itu nampak bila yang disorot adalah tangisan bayi/orang tua dibandingkan dengan tato di lengan atau di punggung. Peristiwanya adalah penggusuran gubuk liar, tetapi simbol yang digunakan berbeda. Tangisan sebagai simbol kelemahan, ketidak berdayaan dan putus asa. Tato sering dikonotasikan secara salah sebagai simbol preman dan tindakan pemalakan. Televisi sangat mempengaruhi opini publik dalam menyorot berbagai peristiwa. Nah, sekarang buatlah kliping tentang isu seputar problem yang dikemukakan di atas. Kemudian dari kliping itu Anda catat peristiwa berdasarkan 5 W (what,when, where, who dan why) dan 1 H (how). Anda kemukakan apa yang terjadi, kapan kejadiannya, dimana peristiwa itu terjadi, antara siapa peristiwa itu terjadi, mengapa terjadi dan bagaimana kejadian itu. Kemudian berikan analisis dan komentar Anda sekitar persoalan yang ada pada kliping Anda itu. Kemudian Anda ketik dan kirimkan pada tutor. Atau dapat juga Anda serahkan pada saat tutor kunjung.

Latihan
Sampai di sini dulu pembahasan mengenai problema Pendidikan Multikultural di Indonesia. Sebelum dilanjutkan pada Subunit 2 mengenai Pengembangan Pendidikan Multikultural di Indonesia, maka untuk lebih memantapkan pemahaman dan daya analisis Anda terhadap problema Pendidikan Multikultural di Indonesia, terlebih dahulu silakan Anda mengerjakan beberapa latihan berikut ini. 1) Sebutkan beberapa problema penyebab munculnya konflik budaya yang sering muncul di tanah air ini ? 2) Keragaman ini menjadi modal sekaligus potensi konflik. Jelaskan ? 3) Jelaskan dan berikan contoh tentang konflik yang terjadi antara yang mementingkan kesatuan nasional dan multikultural. 4) Kemukakan pendapat Anda tentang peranan media massa dalam membentuk opini publik yang negatif ?

Pendidikan Multikultural4-7

Petunjuk dan Rambu Jawaban Latihan
1) Problema kemasyarakatan penyebab munculnya konflik budaya adalah: a. Keragaman identitas budaya daerah. b. Pergeseran kekuasaan dari pusat ke daerah c. Kurang Kokohnya Nasionalisme d. Fanatisme Sempit e. Konflik Kesatuan Nasional dan Multikultural f. Kesejahteraan Ekonomi yang Tidak Merata g. Keberpihakan yang salah dari Media Massa, khususnya televisi swasta dalam memberitakan peristiwa 2) Keragaman ini menjadi modal sekaligus potensi konflik. Keragaman budaya daerah memang memperkaya khasanah budaya dan menjadi modal yang berharga untuk membangun Indonesia yang multikultural. Namun kondisi neka budaya itu berpotensi memunculkan konflik dan kecemburuan sosial. Sebab dari konflik-konflik yang terjadi selama ini di Indonesia dilatar belakangi oleh adanya keragaman identitas etnis, agama dan ras. Misalnya peristiwa Sampit. 3) Ada konflik antara kepentingan kesatuan nasional dengan gerakan multikultural. Di satu sisi ingin mempertahankan kesatuan bangsa dengan berorientasi pada stabilitas nasional. Di sini lain adalah mementingkan gerakan di daerah yang ingin membebaskan diri dari “kekuasaan pemerintah pusat”. Misalnya Gerakan Aceh Merdeka di Aceh, gerakan Organisasi Papua Merdeka. 4) Media massa dapat memberitakan peristiwa dengan membentuk opini yang salah atau untuk kepentingan tertentu. Media massa dengan berita, pilihan pendapat publik dan gambar dapat menggiring pembaca atau penonton yang kurang berpendidikan pada opini yang sengaja atau tidak sengaja diciptakan. Untuk meningkatkan pemahaman Anda terhadap berbagai pengertian tentang problema Pendidikan Multikultural di Indonesia, silakan Anda baca rangkuman sebagai berikut.

Rangkuman
1) Problema kemasyarakatan penyebab munculnya konflik budaya adalah : a. Keragaman Identitas Budaya Daerah. Keragaman ini menjadi modal sekaligus potensi konflik. Keragaman budaya daerah dapat memperkaya khasanah budaya dan menjadi modal membangun Indonesia yang multikultural. Namun kondisi neka budaya itu sangat berpotensi memecah belah dan menjadi lahan subur bagi konflik dan kecemburuan sosial.

4-8

Unit 4

b. Pergeseran Kekuasaan dari Pusat ke Daerah Sejak dilanda arus reformasi dan demokratisasi, terjadilah pergeseran kekuasaan dari pusat ke daerah yang membawa dampak besar terhadap pengakuan budaya lokal dan keragamannya. c. Kurang Kokohnya Nasionalisme Keragaman budaya ini membutuhkan adanya kekuatan yang menyatukan (“integrating force”) seluruh pluralitas negeri ini. Pancasila sebagai pandangan hidup bangsa, kepribadian nasional dan ideologi negara merupakan harga mati yang tidak bisa ditawar lagi dan berfungsi sebagai integrating force. Saat ini Pancasila kurang mendapat perhatian dan kedudukan yang semestinya sejak isu kedaerahan semakin semarak. d. Fanatisme Sempit Fanatisme dalam arti luas memang diperlukan. Namun yang salah adalah fanatisme sempit yang menganggap bahwa kelompoknyalah yang paling benar, paling baik dan kelompok lain harus dimusuhi. Gejala fanatisme sempit yang banyak menimbulkan korban ini banyak terjadi di tanah air ini. e. Konflik Kesatuan Nasional dan Multikultural Ada konflik menarik antara kepentingan kesatuan nasional dengan gerakan multikultural. Di satu sisi ingin mempertahankan kesatuan bangsa dengan berorientasi pada stabilitas nasional dan adanya upaya yang ingin memisahkan diri dari kekuasaan pusat dengan dasar pembenaran budaya. f. Kesejahteraan Ekonomi yang Tidak Merata Keterlibatan orang dalam berbagai peristiwa destruktif yang marak terjadi di tanah air ini karena orang mengalami tekanan di bidang ekonomi. g. Keberpihakan yang salah dari Media Massa, khususnya televisi swasta dalam memberitakan peristiwa. Apa yang menjadi obyek liputan dan cara meliputnya dapat membentuk opini publik terutama bagi mereka yang kurang berpendidikan.

Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi yang telah dipelajari, silakan Anda kerjakan tes formatif berikut.

Pendidikan Multikultural4-9

Tes Formatif 1
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1) Pergeseran kekuasaan dari pusat ke daerah yang membawa dampak besar terhadap.... a. pengakuan budaya lokal dan keragamannya. b.berkurangnya Nasionalisme c. menumbuhkan fanatisme sempit d.menarik investasi ke daerah. 2) Ditinjau dari sudut pendekatan multikultural, memunculkan konsep baru tentang “putra daerah” bisa berdampak…. a. positif karena perlu pemerataan kemampuan dari putra daerah b. positif agar dapat memikirkan dan berpartisipasi dalam membangun daerahnya c. negatif karena tidak ada asas kesetaraan dan persamaan d. negatif karena akan membuat orang terkotak oleh isu kedaerahan yang sempit 3) Keragaman budaya ini membutuhkan adanya kekuatan yang menyatukan (“integrating force”) seluruh pluralitas negeri ini. Kekuatan itu ada pada.... a. agama yang ada di negeri ini b. Tentara Nasional Indonesia yang kuat c. Pancasila dan pengalamalannya yang benar d. tokoh nasional yang diakui semua golongan. 4) Media massa dapat berpihak pada yang salah dan menimbulkan budaya negatif baru dalam bentuk.... a. obyek liputan dan cara meliputnya b. penggunaan teknologi yang bebas nilai c. konsumerisme d. tayangan yang bebas sensor 5) Kasus perang antar suku Dayak dan Madura lebih disebabkan oleh persoalan.... a. keragaman identitas budaya daerah b. kurang kokohnya nasionalisme c. fanatisme sempit d. kesejahteraan ekonomi yang tidak merata 6) Peristiwa di Poso dan Ambon adalah contoh konflik yang berlatar belakang masalah… a. keragaman identitas budaya daerah b.kurang okohnya nasionalisme c. fanatisme sempit d.kesejahteraan ekonomi yang tidak merata
4-10 Unit 4

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif Subunit 1 yang terdapat di bagian akhir Unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi. Rumus: Jumlah Jawaban yang benar ------------------------------------ X 100 %. 10

Tingkat penguasaan =

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % 80 – 89 % 70 – 79 % < 70 % = baik sekali = baik = cukup = kurang

Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Subunit selanjutnya. Bagus ! Tetapi bila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Subunit 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pendidikan Multikultural4-11

Subunit 2 Problem Penyakit Budaya: Prasangka, Stereotipe, Etnosentrisme, Rasisme, Diskriminasi, dan Scape Goating
____________________________________________________________________ onflik bukan untuk dimusuhi, tapi dikelola secara arif dan bijaksana. Masingmasing individu yang terlibat dalam konflik perlu menjernihkan pikiran dan hati dari prasangka, stereotipe, etnosentrisme, rasisme dan diskriminasi dan scape goating terhadap pihak lain. Karena pemahaman terhadap adanya penyakit budaya tersebut merupakan kunci utama dalam proses resolusi dan manajemen konflik. Negara ini membutuhkan solusi yang memuaskan dalam menghadapi ancaman konflik dan separatisme di daerah-daerah yang lebih sering disebabkan oleh tumbuh berkembangnya berbagai penyakit budaya seperti prasangka, stereotipe, etnosentrisme, rasisme dan diskriminasi ini. Dalam Subunit 4.2 ini kita akan mengupas lebih lanjut tentang berbagai penyakit budaya tersebut.

K

Prasangka
Definisi klasik prasangka pertama kali dikemukakan oleh psikholog dari Universitas Harvard, Gordon Allport yang menulis konsep itu dalam bukunya, The Nature of Prejudice pada tahun 1954. Istilah ini berasal dari praejudicium, yakni pernyataan atau kesimpulan tentang sesuatu berdasarkan perasaan atau pengalaman yang dangkal terhadap orang atau kelompok tertentu. Menurut Allport, “Prasangka adalah antipati berdasarkan generalisasi yang salah atau tidak luwes. Antipati itu dapat dirasakan atau dinyatakan. Antipati itu bisa langsung ditujukan kepada kelompok atau individu dari kelompok tertentu.” Allport memang sangat menekankan antipati bukan sekedar antipati pribadi tetapi antipati kelompok. Johnson (1986) mengatakan prasangka adalah sikap positif atau negatif berdasarkan keyakinan stereotipe kita tentang anggota dari kelompok tertentu. Prasangka meliputi keyakinan untuk menggambarkan jenis pembedaan terhadap orang lain sesuai dengan peringkat nilai yang kita berikan. Prasangka yang berbasis ras kita sebut rasisme, sedangkan yang berbasis etnis diebut etnisisme. Menurut John (1981) prasangka adalah sikap antipati yang berlandaskan pada cara menggeneralisasi yang salah dan tidak fleksibel. Kesalahan ini mungkin saja diungkapkan secara langsung kepada orang yang menjadi anggota kelompok tertentu. Prasangka merupakan sikap negatif yang diarahkan kepada seseorang atas dasar perbandingan dengan kelompoknya sendiri. Jadi prasangka merupakan salah satu rintangan atau hambatan bagi kegiatan komunikasi karena orang yang berprasangka sudah bersikap curiga dan menentang

4-12 Unit 4

komunikator yang melancarkan komunikasi. Dalam prasangka, emosi memaksa kita untuk menarik kesimpulan atas dasar prasangka buruk tanpa memakai pikiran dan pandangan kita terhadap fakta yang nyata. Karena itu, bila prasangka sudah menghinggapi seseorang, orang tidak dapat berpikir logis dan obyektif dan segala apa yang dilihatnya akan dinilai secara negatif. Kata Allport, prasangka negatif terhadap etnik merupakan sikap antipati yang dilandasi oleh kekeliruan atau generalisasi yang tidak fleksibel, hanya karena perasaan tertentu dan pengalaman yang salah. Karena itu, sejak dulu sampai sekarang, pengertian prasangka telah mengalami transformasi. Pada, mulanya prasangka merupakan pernyataan yang hanya didasarkan pada pengalaman dan keputusan yang tidak teruji terlebih dahulu. Pernyataan itu bergerak pada skala kontinum seperti suka/tidak suka atau mendukung/tidak mendukung terhadap sifatsifat tertentu (Liliweri, 201). Sekarang pengertian prasangka lebih diarahkan pada pandangan emosional dan negatif terhadap seseorang atau sekelompok orang dibandingkan dengan kelompok sendiri. Definisi Allport ini disanggah oleh psikholog Theodore Adorno. Adorno yang menciptakan teori pribadi otoriter (authoritarian personality) mengemukakan melalui riset atas pola rasisme yang dilakukan di wilayah selatan AS. Ia menemukan bahwa pola-pola rasisme muncul dari kepribadian otoriter. Jadi pada dasarnya prasangka merupakan salah satu tipe kepribadian. Dengan demikian, kita tidak perlu mempermasalahkan tindakan rasisme karena tindakan itu muncul dari pribadi berprasangka (prejudiced persons) yang diwarisi dari proses sosialisasi. Dari beberapa pengertian di atas, dapat disimpulkan bahwa prasangka mengandung sikap, pengertian, keyakinan dan bukan tindakan. Jadi prasangka tetap ada di pikiran, sedangkan diskriminasi mengarah ke tindakan sistematis. Kalau prasangka berubah menjadi tindakan nyata, maka prasangka sudah berubah menjadi diskriminasi yaitu tindakan menyingkirkan status dan peranan seseorang dari hubungan, pergaulan, dan komunikasi antar manusia. Secara umum kita dapat melihat prasangka mengandung tipe afektif (berkaitan dengan perasaan negatif), kognitif (selalu berpikir tentang suatu stereotipe) dan konasi (kecenderungan perilaku diskriminatif). Prasangka didasarkan atas sebab-sebab seperti : - generalisasi yang keliru pada perasaan, - stereotipe antaretnik, - kesadaran “in group” dan “out group” yaitu kesadaran akan ras “mereka” sebagai kelompok lain yang berbeda latar belakang kebudayaan dengan “kami”

Stareotipe
Stereotipe merupakan salah satu bentuk prasangka antar etnik/ras. Orang cenderung membuat kategori atas tampilan karakteristik perilaku orang lain berdasarkan kategori ras, jenis kelamin, kebangsaan, dan tampilan kounikasi verbal maupun non verbal. Stereotipe merupakan salah satu bentuk utama prasangka yang menunjukkan perbedaan “kami” (in group) yang selalu dikaitkan dengan superioritas kelompok in group dan yang cenderung mengevaluasi orang lain yang dipandang inferior yaitu ”mereka” (out group).

Pendidikan Multikultural4-13

Apa stereotipe ? Stereotipe adalah pemberian sifat tertentu terhadap seseorang berdasarkan kategori yang bersifat subyektif, hanya karena dia berasal dari kelompok yang lain. Pemberian sifat itu bisa sifat positif maupun negatif. Verdeber (1986) menyatakan bahwa stereotipe adalah sikap dan juga karakter yang dimiliki seseorang dalam menilai karakteristik, sifat negatif maupun positif orang lain, hanya berdasarkan keanggotaan orang itu pada kelompok tertentu. Sebagaimana halnya dengan sikap, stereotipe memiliki valensi dari positif hingga negatif atas sesuatu yang disukai/tidak (favorability). Allan G. Johnson (1986) menegaskan bahwa stereotipe adalah keyakinan seseorang untuk menggeneralisasikan sifat-sifat tertentu yang cenderung negatif tentang orang lain karena dipengaruhi oleh pengetahuan dan pengalaman tertentu. Keyakinan ini menimbulkan penilaian yang cenderung negatif atau bahkan merendahkan kelompok lain. Ada kecenderungan untuk memberi “label” atau cap tertentu pada kelompok tertentu dan yang termasuk problem yang perlu diatasi adalah stereotipe yang negatif atau memandang rendah kelompok lain. Misalnya, seseorang dari suku tertentu diberi “label”, pandai bicara untuk orang dari daerah Batak. Seseorang menyimpulkan iini karena dari pengalaman dia mengetahui bahwa mereka memang banyak bicara. Ditambah dengan pengetahuan yang dia dapatkan dari televisi yang memperlihatkan bahwa sebagian besar mengacara yang terkenal di Indonesia dan sering muncul dari pemberitaan di televisi itu ternyata berasal dari orang Batak. Kita menggeneralisasikan secara salah dari informasi terbatas yang ada pada kita. Untuk mengatasi masalah ini adalah kita perlu memberi informasi yang benar dan lebih komprehensif tentang sesuatu hal sehingga stereotipe semacam ini tidak tumbuh. Di dalam menghadapi fenomena budaya yang ada di tanah air ini, kita perlu memberi informasi yang benar tentang berbagai hal yang berkaitan dengan suku, ras, agama dan antar golongan. Seringkali, keberadaan individu dalam suatu kelompok telah dikategorisasi dan digeneralisasi. Miles Hewstone dan Rupert Brown (1986) mengemukakan tiga aspek esensial dari stereotipe: 1.karakter atau sifat tertentu yang berkaitan dengan perilaku, kebiasaan berperilaku, gender dan etnis. Misalnya wanita Priangan itu suka bersolek. 2.bentuk atau sifat perilaku turun temurun sehingga seolah-olah melekat pada semua anggota kelompok. Misalnya orang Ambon itu keras. 3.penggeneralisasian karakteristik, ciri khas, kebiasaan, perilaku kelompok pada individu yang menjadi anggota kelompok tersebut. Pemberian stereotipe merupakan gejala yang nampak alami dalam proses hubungan antarras atau etnik sehingga tidak mungkin kita tidak melakukan stereotipe. Tajfel (1981) membedakan bentuk atau jenis stereotipe itu dalam stereotipe individu dan stereotipe sosial. Stereotipe individu adalah generalisasi yang dilakukan individu dengan menggeneralisasi karakteristik orang lain dengan ukuran yang luas dan jarak tertentu melalui proses kategori yang bersifat kognitif (berdasarkan pengalaman individu). Sedangkan stereotipe sosial terjadi jika stereotipe itu telah menjadi evaluasi kelompok tertentu, telah menyebar dan meluas pada kelompok sosial lain.

4-14 Unit 4

Stereotipe itu bersifat unik dan berdasarkan pengalaman individu, namun kadang merupakan hasil pengalaman dan pergaulan dengan orang lain maupun dengan anggota kelompok kita sendiri. Adakah hubungan antara stereotipe dengan komunikasi. Hewstone dan Giles (1986) mengajukan empat kesimpulan tentang proses stereotipe: 1.Proses stereotipe merupakan hasil dari kecenderungan mengantisipasi atau mengharapkan kualitas derajat hubungan tertentu antara anggota kelompok tertentu berdasarkan sifat psikhologis yang dimiliki. Semakin negatif generalisasi itu kita lakukan, semakin sulit kita berkomunikasi dengan sesama. 2.sumber dan sasaran informasi mempengaruhi proses informasi yang diterima atau yang hendak dikirimkan. Stereotipe berpengaruh terhadap proses informasi individu. 3. stereotipe menciptakan harapan pada anggota kelompok tertentu (in group) dan kelompok lain (out group). 4. stereotipe menghambat pola perilaku komunikasi kita dengan orang lain.

Etnosentrisme
Etnosentrisme merupakan paham paham yang pertama kali diperkenalkan oleh William Graham Sumner (1906), seorang antropolog yang beraliran interaksionisme. Sumner berpandangan bahwa manusia pada dasarnya individualistis yang cenderung mementingkan diri sendiri, namun karena harus berhubungan dengan manusia lain, maka terbentuklah sifat hubungan yang antagonistik (pertentangan). Supaya pertentangan itu dapat dicegah, perlu ada folkways (adat kebiasaan) yang bersumber pada pola-pola tertentu. Mereka yang mempunyai folkways yang sama cenderung berkelompok dalam suatu kelompok yang disebut etnis. Etnosentrisme adalah kecenderungan untuk menetapkan semua norma dan nilai budaya orang lain dengan standar budayanya sendiri.

Rasisme
Kata ras berasal dari bahasa Perancis dan Italia “razza”. Pertama kali istilah ras diperkenalkan Franqois Bernier, antropolog Perancis, untuk mengemukakan gagasan tentang pembedaan manusia berdasarkan kategori atau karakteristik warna kulit dan bentuk wajah. Setelah itu, orang lalu menetapkan hierarkhi manusia berdasarkan karakteristik fisik atas orang Eropah berkulit putih yang diasumsikan sebagai warga masyarakat kelas atas berlawanan dengan orang Afrika yang berkulit hitam sebagai warga kelas dua. Atau ada ideologi rasial yang berpandangan bahwa orang kulit putih mempunyai misi suci untuk menyelamatkan orang kulit hitam yang dianggap sangat primitif. Hal tersebut berpengaruh terhadap stratifikasi dalam berbagai bidang seperti bidang sosial, ekonomi, politik, di amana orang kulit hitam merupakan subordinasi orang kulit putih. Ras sebagai konsep secara ilmiah digunakan bagi “penggolongan manusia” oleh Buffon, anthropolog Perancis, untuk menerangkan penduduk berdasarkan pembedaan biologis sebagai parameter. Pada abad 19, para ahli biologi membuat
Pendidikan Multikultural4-15

klasifikasi ras atas tiga kelompok, yaitu Kaukasoid, Negroid dan Mongoloid. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tidak ada ras yang benar-benar murni lagi. Secara biologis, konsep ras selalu dikaitkan dengan pemberian karaktersitik seseorang atau sekelompok orang ke dalam suatu kelompok tertentu yang secara genetik memiliki kesamaan fisik seperti warna kulit, mata, rambut, hidung, atau potongan wajah. Pembedaan seperti itu hanya mewakili faktor tampilan luar. Nah sekarang, carilah ciri-ciri kelompok Kaukasoid, Negroid dan Mongoloid. Kemudian cari contohnya. Mana negara yang mayoritas penduduknya memiliki ciri-ciri ketiga kelompok itu. Karena tidak ada ras yang benar-benar murni, maka konsep tentang ras seringkali merupakan kategori yang bersifat non-biologis. Ras hanya merupakan konstruksi ideologi yang menggambarkan gagasan rasis. Secara kultural, Carus menghubungkan ciri ras dengan kondisi kultural. Ada empat jenis ras: Eropah, Afrika, Mongol dan Amerika yang berturut-turut mencerminkan siang hari (terang), malam hari (gelap), cerah pagi (kuning) dan sore (senja) yang merah. Namun konsep ras yang kita kenal lebih mengarah pada konsep kultural dan merupakan kategori sosial, bukan biologis. Montagu, membedakan antara “ide sosial dari ras” dan “ide biologis dari ras”. Definisi sosial berkaitan dengan fisik dan perilaku sosial.

Diskriminasi
Jika prasangka mencakup sikap dan keyakinan, maka diskriminasi mengarah pada tindakan. Tindakan diskriminasi biasanya dilakukan oleh orang yang memiliki prasangka kuat akibat tekanan tertentu, misalnya tekanan budaya, adat istiadat, kebiasaan, atau hukum. Antara prasangka dan diskriminasi ada hubungan yang saling menguatkan, selama ada prasangka, di sana ada diskriminasi. Jika prasangka dipandang sebagai keyakinan atau ideologi, maka diskriminasi adalah terapan keyakinan atau ideologi. Jadi diskriminasi merupakan tindakan yang membedabedakan dan kurang bersahabat dari kelompok dominan terhadap kelompok subordinasinya.

Kambing Hitam (Scape Goating)
Teori kambing hitam (scape goating) mengemukakan kalau individu tidak bisa menerima perlakuan tertentu yang tidak adil, maka perlakuan itu dapat ditanggungkan kepada orang lain. Ketika terjadi depresi ekonomi di Jerman, Hitler mengkambing hitamkan orang Yahudi sebagai penyebab rusaknya sistem politik dan ekonomi di negara itu. Ada satu pabrik di Auschwitz, Polandia yang digunakan untuk membantai hampir 1,5 juta orang Yahudi. Tua muda, besar kecil laki-laki dan perempuan dikumpulkan. Kepala digunduli dan rambut yang dikumpulkan mencapai hampir 1,5 ton. Rambut yang terkumpul itu akan dikirimkan ke Jerman untuk dibuat kain. Richard Chamberlain berteori bahwa bangsa Aria adalah bangsa yang besar dan mulia yang mempunyai misi suci untuk membudayakan umat manusia. Bangsa Aria

4-16 Unit 4

(Jerman) ini merasa bahwa kekacauan ekonomi dan politik di Jerman ini disebabkan oleh bangsa Yahudi.

Latihan
Sampai di sini dulu pembahasan mengenai permasalahan penyakit budaya: prasangka, stereotipe, etnosentrisme, rasisme dan diskriminasi dan scape goating. Sebelum dilanjutkan pada Subunit 3 mengenai permasalahan pembelajaran Pendidikan Multikultural, maka untuk lebih memantapkan pemahaman dan daya analisis Anda terhadap problema Pendidikan Multikultural di Indonesia , terlebih dahulu silakan Anda mengerjakan beberapa latihan berikut ini. 1) Sebutkana beberapa problema penyakit budaya yang perlu dihilangkan dengan adanya Pendidikan Multikultural ? 2) Jelaskan perbedaan pendapat antara Allport dan Adorno tentang prangka ? 3) Jelaskan perbedaan antara prasangka dan diskriminasi ? 4) Jelaskan perbedaan makna ras dari sudut biologis, ideologis dan kultural

Petunjuk dan Rambu Jawaban Latihan
1) Penyakit budaya antara lain adalah prasangka, stereotipe, etnosentrisme, rasisme dan diskriminasi dan scape goating. 2) Kata Allport, prasangka negatif terhadap etnik merupakan sikap antipati yang dilandasi oleh kekeliruan atau generalisasi yang tidak fleksibel, hanya karena perasaan tertentu dan pengalaman yang salah. Definisi Allport ini disanggah oleh psikholog Theodore Adorno. Adorno yang menciptakan teori pribadi otoriter (authoritarian personality) mengemukakan melalui riset atas pola rasisme yang dilakukan di wilayah selatan AS. Ia menemukan bahwa polapola rasisme muncul dari kepribadian otoriter. Jadi pada dasarnya prasangka merupakan salah satu tipe kepribadian. 3) Jika prasangka mencakup sikap dan keyakinan, maka diskriminasi mengarah pada tindakan. Tindakan diskriminasi biasanya dilakukan oleh orang yang memiliki prasangka kuat akibat tekanan tertentu, misalnya tekanan budaya, adat istiadat, kebiasaan, atau hukum. Antara prasangka dan diskriminasi ada hubungan yang saling menguatkan. 4) Secara biologis, konsep ras selalu dikaitkan dengan pemberian karaktersitik seseorang atau sekelompok orang ke dalam suatu kelompok tertentu yang secara genetik memiliki kesamaan fisik seperti warna kulit, mata, rambut, hidung, atau potongan wajah. Karena tidak ada ras yang benar-benar murni, maka konsep tentang ras seringkali merupakan kategori yang bersifat nonbiologis. Ras lebih merupakan konstruksi ideologi yang menggambarkan gagasan rasis. Secara kultural, Carus menghubungkan ciri ras dengan kondisi kultural. Ada empat jenis ras: Eropah, Afrika, Mongol dan Amerika yang berturut-turut mencerminkan siang hari (terang), malam hari (gelap), cerah

Pendidikan Multikultural4-17

pagi (kuning) dan sore (senja) yang merah. Konsep ras secara kultural lebih merupakan kategori sosial, bukan biologis.

Untuk meningkatkan pemahaman Anda terhadap berbagai pengertian tentang wawasan multikultural, silakan Anda baca rangkuman sebagai berikut.

Rangkuman
1) Prasangka berasal dari praejudicium, yakni pernyataan atau kesimpulan tentang sesuatu berdasarkan perasaan atau pengalaman yang dangkal terhadap orang atau kelompok tertentu. Menurut Allport, “Prasangka adalah antipati berdasarkan generalisasi yang salah atau tidak luwes. Allport memang sangat menekankan antipati bukan sekedar antipati pribadi tetapi antipati kelompok. Adorno mengemukakan pola-pola rasisme muncul dari kepribadian otoriter. Jadi pada dasarnya prasangka merupakan salah satu tipe kepribadian. Prasangka mengandung sikap, pengertian, keyakinan dan bukan tindakan. Prasangka didasarkan atas sebab-sebab : generalisasi yang keliru pada perasaan, stereotipe antar etnik, dan kesadaran “in group” dan “out group”. Stereotipe merupakan salah satu bentuk prasangka antar etnik/ras. Orang cenderung membuat kategori atas tampilan karakteristik perilaku orang lain berdasarkan kategori ras, jenis kelamin, kebangsaan, dan tampilan komunikasi verbal maupun non verbal. Stereotipe adalah pemberian sifat tertentu terhadap seseorang berdasarkan kategori yang bersifat subyektif, hanya karena dia berasal dari kelompok yang lain. Allan G. Johnson (1986) menegaskan bahwa stereotipe adalah keyakinan seseorang untuk menggeneralisasikan sifat-sifat tertentu yang cenderung negatif tentang orang lain karena dipengaruhi oleh pengetahuan dan pengalaman. Etnosentrisme adalah kecenderungan untuk menetapkan semua norma dan nilai budaya orang lain dengan standar budayanya sendiri. Ahli biologi membuat klasifikasi ras atas tiga kelompok, yaitu Kaukasoid, Negroid dan Mongoloid. Namun tidak ada ras yang murni. Secara biologis, konsep ras selalu dikaitkan dengan pemberian karaktersitik seseorang atau sekelompok orang ke dalam suatu kelompok tertentu yang secara genetik memiliki kesamaan. Pembedaan seperti itu hanya mewakili faktor tampilan luar. Karena tidak ada ras yang benar-benar murni, maka konsep tentang ras seringkali merupakan kategori yang bersifat non-biologis. Ras hanya merupakan konstruksi ideologi yang menggambarkan gagasan rasis. Secara kultural, Carus menghubungkan ciri ras dengan kondisi kultural. Ada empat jenis ras: Eropah, Afrika, Mongol dan Amerika yang berturut-turut mencerminkan siang hari (terang), malam hari (gelap), cerah pagi (kuning) dan sore (senja) yang merah. Konsep ras yang kita kenal lebih mengarah pada konsep kultural dan merupakan kategori sosial, bukan biologis.

2)

3) 4)

4-18 Unit 4

5)

6)

Diskriminasi mengarah pada tindakan. Tindakan diskriminasi biasanya dilakukan oleh orang yang memiliki prasangka kuat akibat tekanan tertentu.Antara prasangka dan diskriminasi ada hubungan yang saling menguatkan. Jika prasangka dipandang sebagai keyakinan atau ideologi, maka diskriminasi adalah terapan keyakinan atau ideologi. Jadi diskriminasi merupakan tindakan yang membeda-bedakan dan kurang bersahabat dari kelompok dominan terhadap kelompok subordinasinya. Teori kambing hitam (scape goating) mengemukakan kalau individu tidak bisa menerima perlakuan tertentu yang tidak adil, maka perlakuan itu dapat ditanggungkan kepada orang lain

Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi yang telah dipelajari, silakan Anda kerjakan tes formatif berikut.

Tes Formatif 2
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1. Pemberian sifat tertentu terhadap seseorang berdasarkan kategori yang bersifat subyektif, hanya karena dia berasal dari kelompok yang lain disebut .... a. prasangka b. stereotipe c. diskriminasi d. scape goating 2. Kecenderungan untuk menetapkan semua norma dan nilai budaya orang lain dengan standar budayanya sendiri.... a. prasangka b. stereotipe c. etnosentrisme d. scape goating 3. Kalau individu tidak bisa menerima perlakuan tertentu yang tidak adil, maka perlakuan itu ditanggungkan kepada orang lain. Hal ini disebut …. a. prasangka b. stereotipe c. diskriminasi d. scape goating

Pendidikan Multikultural4-19

4. Prasangka (prejudice) merupakan satu bentuk penyakit budaya yang perlu dihilangkan dalam Pendidikan Mulkultural. Yang dimaksud dengan prasangka adalah.... a. pemberian sifat tertentu terhadap seseorang berdasarkan kategori yang bersifat subyektif, hanya karena dia berasal dari kelompok yang lain b.kecenderungan untuk menetapkan semua norma dan nilai budaya orang lain dengan standar budayanya sendiri c.pernyataan atau kesimpulan tentang sesuatu berdasarkan perasaan atau pengalaman yang dangkal terhadap orang atau kelompok tertentu. d.tindakan yang membeda-bedakan dan kurang bersahabat dari kelompok dominan terhadap kelompok subordinasinya. 5. Yang dimaksud dengan diskriminasi adalah.... a. pemberian sifat tertentu terhadap seseorang berdasarkan kategori yang bersifat subyektif, hanya karena dia berasal dari kelompok yang lain. b.kecenderungan untuk menetapkan semua norma dan nilai budaya orang lain c. dengan standar budayanya sendiri pernyataan atau kesimpulan tentang sesuatu berdasarkan perasaan atau pengalaman yang dangkal terhadap orang atau kelompok tertentu. d.tindakan yang membeda-bedakan dan kurang bersahabat dari kelompok dominan terhadap kelompok subordinasinya. 6. Carus menghubungkan jenis ras Eropah, Afrika, Mongol dan Amerika yang berturut-turut dengan situasi siang hari (terang), malam hari (gelap), cerah pagi (kuning) dan sore (senja) yang merah. Penggolongan ini berdasarkan.... a. biologis b. ideologis c. kultural d. sosial 7. Pakar yang berpendapat bahwa prasangka itu berkaitan dengan kepribadian adalah.... a. Adler b. Adorno c. Carus d. Sumner 8. Ketika terjadi depresi ekonomi di Jerman, Hitler menuduh orang Yahudi sebagai penyebab rusaknya sistem politik dan ekonomi di negara itu. Contoh di atas termasuk dalam kategori…. a. scape goating b. prasangka c. stereotipe d. etnosentrisme

4-20 Unit 4

9. Manusia pada dasarnya cenderung mementingkan diri sendiri, namun karena harus berhubungan dengan manusia lain, maka terbentuklah sifat hubungan yang antagonistik (pertentangan). Supaya pertentangan itu dapat dicegah, perlu ada folkways (adat kebiasaan) yang bersumber pada pola-pola tertentu. Mereka yang mempunyai folkways yang sama cenderung berkelompok dalam suatu kelompok yang disebut etnis. Pendapat di atas dikemukakan oleh..... a. Adler b. Adorno c. Carus d. Sumner 10. Tiga aspek esensial dari stereotipe adalah karakter atau sifat tertentu, bentuk atau sifat perilaku turun temurun dan penggeneralisasian karakteristik, ciri khas, kebiasaan, perilaku kelompok pada individu yang menjadi anggota kelompok tersebut. Pendapat diatas dikemukakan oleh..... a. Adorno b.Hewstone dan Giles c. Adler d. Carus Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif Subunit 2 yang terdapat di bagian akhir Unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi. Rumus: Jumlah Jawaban yang benar ------------------------------------ X 100 %. 10

Tingkat penguasaan =

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = baik sekali 80 – 89 % = baik 70 – 79 % = cukup < 70 % = kurang Bila anda mencapai tingkat penguasaan 80 % atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Subunit selanjutnya. Bagus ! Tetapi bila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Subunit 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pendidikan Multikultural4-21

Subunit 3 Problema Pembelajaran Pendidikan Multikultural
Sesudah mengetahui problema kemasyarakatan dan problema penyakit budaya yang harus di atasi dengan Pendidikan Multikultural ini, pada subunit 3 ini kita akan melanjutkan pembicaraan kita dengan problema pembelajaran Pendidikan Multikultural. Dalam kerangka strategi pembelajaran, Pembelajaran Berbasis Budaya dapat mendorong terjadinya proses imajinatif, metaforik, berpikir kreatif dan sadar budaya. (Dikti, 2004: 5). Namun demikian, penggunaan budaya lokal (etnis) dalam Pembelajaran Berbasis Budaya tidak terlepas dari berbagai permasalahan yang terdapat dalam setiap komponen pembelajaran, sejak persiapan awal dan implementasinya. Beberapa permasalahan awal Pembelajaran Berbasis Budaya pada tahap persiapan awal, antara lain: 1) guru kurang mengenal budayanya sendiri, budaya lokal maupun budaya peserta didik; 2) guru kurang menguasai garis besar struktur dan budaya etnis peserta didiknya, terutama dalam konteks mata pelajaran yang akan diajarkannya; 3) rendahnya kemampuan guru dalam mempersiapkan peralatan yang dapat merangsang minat, ingatan, dan pengenalan kembali peserta didik terhadap khasanah budaya masing-masing dalam konteks budaya masing-masing dalam konteks pengalaman belajar yang diperoleh (Dikti, 2004: 5). Pada kenyataannya berbagai dimensi dari keberagamaan budaya Indonesia dapat menimbulkan masalah dalam proses pembelajaran, terutama dalam kelas yang budaya etnis peserta didiknya sangat beragam (Banks, 1997), antara lain: 1) Masalah “seleksi dan integrasi isi” (content selection and integration)

mata pelajaran:
sejauh mana guru mampu memilih aspek dan unsur budaya yang relevan dengan isi dan topik mata pelajaran. sejauh mana guru dapat mengintegrasikan budaya lokal dalam mata pelajaran yang diajarkan, sehingga pembelajaran lebih bermakna bagi peserta didik. Petunjuk mengatasi masalah seleksi dan integrasi isi Empat belas petunjuk berikut didesain untuk membantu Anda dengan lebih baik dalam mengintegrasikan isi tentang kelompok etnis ke dalam pembelajaran dalam Pendidikan Multikultural:

4-22 Unit 4

1. Guru adalah variabel yang amat penting dalam mengajarkan materi etnis. Jika Anda memiliki pengetahuan, sikap, dan ketrampilan yang diperlukan, saat Anda menghadapi materi rasial di dalam bahan pelajaran atau mengobservasi rasisme dalam pernyataan dan perilaku siswa, Anda dapat menggunakan situasi ini untuk mengajarkan pelajaran penting tentang pengalaman kelompok etnis tertentu. 2. Pengetahuan tentang kelompok etnis diperlukan untuk mengajarkan materi etnis secara efektif. Baca paling sedikit satu buku utama yang mensurvei sejarah dan budaya kelompok etnis. 3. Sensitiflah dengan sikap, perilaku rasial Anda sendiri dan pernyataan yang Anda buat sekitar kelompok etnis di kelas. Pernyataan seperti “Duduk bersimpuh seperti orang Jawa” adalah stereotipe orang Jawa. 4. Yakinkan bahwa kelas Anda membawa citra positif tentang berbagai kelompok etnis. Anda dapat melakukan ini dengan menayangkan majalah dinding, poster, dan kalender yang memperlihatkan perbedaan rasial dan etnis dalam masyarakat. 5. Sensitiflah terhadap sikap rasial dan etnis dari siswa Anda dan jangan menerima keyakinan bahwa “anak-anak tidak melihat ras, kelompok kaya/miskin, warna kulit.” Karena hal ini disangkal oleh riset. Semenjak riset pertama oleh Lasker pada tahun 1929, peneliti telah mengetahui bahwa anak yang muda sekali sadar akan perbedaan rasial dan bahwa mereka cenderung menerima penilaian atas berbagai kelompok ras yang normatif dalam masyarakat luas. Jangan mencoba mengabaikan perbedaan ras dan etnis yang Anda lihat; cobalah merespon perbedaan ini secara positif dan sensitif. 6. Bijaksanalah dalam pilihan Anda dalam menggunakan materi pelajaran. Sebagian materi mengandung stereotipe yang halus maupun mencolok atas kelompok etnis. Menjelaskan pada siswa kalau suatu kelompok etnis seringkali distereotipkan, atau menggambarkan materi dari sudut pandang tertentu. 7. Gunakan buku, film, video, dan rekaman yang dijual di pasaran untuk pelengkap buku teks dari kelompok etnis dan menyajikan perspektif kelompok etnis pada siswa Anda. Beberapa sumber ini mengandung gambaran yang kaya dan kuat atas pengalaman dari orang kulit berwarna. Siaran di televisi saat ini sudah banyak yang mengisahkan berbagai peristiwa budaya di tanah air. 8. Berikan sentuhan warisan budaya dan etnis Anda sendiri. Dengan berbagi kisah etnis dan budaya dengan siswa, Anda akan menciptakan iklim berbagi di kelas. Hal ini akan membantu memotivasi siswa mendalami akar budaya dan etnis dan akan menghasilkan pembelajaran yang kuat bagi siswa Anda. 9. Sensitiflah dengan kemungkinan sifat kontroversial dari sebagian materi studi etnis. Jika Anda telah jelas dan paham tentang tujuan pengajaran, Anda dapat menggunakan buku yang kurang kontroversial untuk mencapai tujuan yang sama. 10. Sensitiflah dengan tahap perkembangan dari siswa Anda jika Anda memilih konsep, materi, dan aktivitas yang berkaitan dengan kelompok etnis. Konsep dan aktivitas belajar bagi anak TK dan SD seharusnya spesifik dan kongkrit. Siswa di sekolah dasar seharusnya diajari konsep seperti persamaan, perbedaan, prasangka, dan diskriminasi daripada konsep yang lebih tinggi seperti rasisme dan penjajahan. Visi dan biografi merupakan wahana yang bagus untuk memperkenalkan konsep ini pada siswa di Taman Kanak-kanak dan sekolah dasar. Kita bisa kenalkan bagaimana seorang yang memiliki kekurangan dalam

Pendidikan Multikultural4-23

segi pendengaran dan terkucilkan dari lingkungan seperti Thomas Alfa Edison mampu menghasilkan karya yang spektakuler. Siswa berkembang berangsurangsur, mereka dapat dikenalkan konsep, contoh, dan aktivitas yang lebih kompleks. 11. Memandang siswa kelompok minoritas Anda sebagai pemenang. Siswa dari kelompok minoritas ingin mencapai tujuan karier dan akademis yang tinggi. Mereka membutuhkan guru yang meyakini bahwa mereka dapat berhasil dan berkemauan untuk membantu keberhasilan mereka. Baik riset maupun teori menunjukkan bahwa siswa lebih mungkin mencapai prestasi akademis tinggi jika guru mereka memiliki harapan akademis yang tinggi untuk siswa-siswanya. 12. Ingatlah bahwa orang tua dari siswa kelompok minoritas amat berminat dalam pendidikan dan ingin anak-anak mereka berhasil secara akademis sekalipun orang tua mereka terpinggirkan dari sekolah. Jangan menyamakan pendidikan dengan persekolahan. Cobalah memperoleh dukungan dari orang tua dan menjadikan mereka partner dalam pendidikan bagi anak-anak mereka. 13. Gunakan teknik belajar yang kooperatif dan kerja kelompok untuk meningkatkan integrasi ras dan etnis di sekolah dan di kelas. Riset menunjukkan bahwa jika kelompok belajar itu berkumpul dari berbagai ras, siswa dapat mengembangkan lebih banyak teman dari kelompok rasial yang lain dan dapat memperbaiki hubungan rasial di sekolah. 14. Yakinkan bahwa permainan sekolah, pemandu sorak, publikasi sekolah, kelompok informal dan formal yang lain berintegrasi secara rasial. Juga yakinkan bahwa berbagai kelompok etnis dan rasial memiliki status yang sama di penampilan dan presentasi sekolah. Dalam sekolah multirasial, jika semua pemegang peran pembimbing di sekolah diisi oleh karakter Kulit putih, pesan penting dikirimkan pada siswa dan orang dari siswa kulit berwarna betapa pun pesan itu diintensifkan atau tidak. 2) Masalah “proses mengkonstruksikan pengetahuan” (the knowledge

construction process)
a. aspek budaya manakah yang dapat dipilih sehingga dapat membantu peserta didik untuk memahami konsep kunci secara lebih tepat. b. bagaimana guru dapat menggunakan frame of reference dari budaya tertentu dan mengembangkannya dalam perspektif ilmiah c. bagaimana guru tidak bias dalam mengembangkan persepektif itu. Misalnya kincir air diambil sebagai frame of reference dari khasanah budaya lokal (tradisional), tetapi dapat dipakai untuk menjelaskan PLTA.

3) Masalah “mengurangi prasangka” (prejudice reduction)
a. bagaimana agar peserta didik yang belum mengenal budaya yang dijadikan media pembelajaran menjadi tidak berprasangka bahwa guru cenderung mengutamakan unsur budaya kelompok tertentu. Dalam perlakuan ini muncul

4-24 Unit 4

masalah kesetaraan status budaya peserta didik yang budayanya jarang dijadikan media pembelajaran. b. bagaimana agar guru dapat mengusahakan “kerjasama” (cooperation) dan pengertian bahwa strategi pemakaian budaya tertentu bukan merupakan “kompetisi,” tetapi sebuah kebersamaan. Contoh jika guru memilih Bagong (tokoh wayang di Jawa Tengah) untuk pembelajaran, maka guru harus menjelaskan siapa Bagong dan mampu mengidentifikasi tokoh serupa seperti Cepot (Jawa Barat), Sangut (Bali), Dawala dan Bawok (pesisir utara Jawa). Dengan mengambil contoh yang sepadan, di samping guru dapat menghindari “prasangka” bahwa dia mengutamakan unsur budaya tertentu. Situasi tersebut mendorong kebersamaan antar peserta didik dan saling memperkaya unsur budaya masing-masing.

4) Masalah “kesetaraan pedagogy” (equity paedagogy)
Masalah ini muncul apabila guru terlalu banyak memakai budaya etnis atau kelompok tertentu dan (secara tidak sadar) menafikan budaya kelompok lain. Untuk mempersiapkan atau memilih unsur budaya membutuhkan waktu, tenaga dan referensi dari berbagai sumber dan pustaka, mencari tahu dari tokoh sehingga guru dapat melaksanakan kesetaraan pedagogi. Guru harus memiliki “khasanah budaya” mengenai berbagai unsur budaya dalam tema tertentu, termasuk Tionghoa dan yang lainnya. Misal: a. Sastra Hikayat Rakyat dengan tema durhaka. Contoh; Malin Kundang (Minangkabau), Tangkuban Perahu (Sunda), Loro Jonggrang (Yogyakarta). b. Obat-obatan : jamu (Jawa), minyak kayu putih (Maluku). c. Tekstil/tenun : batik (Jawa), kain ikat (Nusa Tenggara), songket (Melayu Deli, Palembang, Kalimantan, Lombok, dan Bali). d. Perahu Layar: Phinisi (Bugis-Makasar), Cadik (Madura), Lancang Kuning (Melayu). e. Seni teater: Ludruk (Jawa Timur), Wayang Wong (Jawa Tengah), Lenong (Betawi), Ketoprak (Yogyakarta). f. Tokoh Pahlawan: Dewi Sartika (Sunda), Cut Nyak Dien, Cut Meutia (Aceh), Kartini (Jawa Tengah).

Pendidikan Multikultural4-25

Kunci Jawaban

Kunci Jawaban Tes Formatif 1 1. a. pengakuan budaya lokal dan keragamannya. 2. d. Negatif karena akan membuat orang terkotak oleh isu kedaerahan yang sempit. 3. c. Pancasila dan pengalamalannya yang benar. 4. a. obyek liputan dan cara meliputnya 5. d. Kesejahteraan Ekonomi yang Tidak Merata 6. c. Fanatisme Sempit Kunci Jawaban Tes Formatif 2 1. b. Stereotipe 2. c. Etnosentrisme 3. d. Scape goating 4. c. Pernyataan atau kesimpulan tentang sesuatu berdasarkan perasaan atau pengalaman yang dangkal terhadap orang atau kelompok tertentu. 5. d. tindakan yang membeda-bedakan dan kurang bersahabat dari kelompok dominan terhadap kelompok subordinasinya. 6. c. Kultural 7. b. Adorno 8. a. Scape goating 9. d. Sumner 10. b.Hewstone dan Giles

4-26 Unit 4

Unit

5

PENGEMBANGAN PENDIDIKAN MULTIKULTURAL DI INDONESIA
Sutarno Pendahuluan
egara multikultural merupakan sebutan yang sangat cocok untuk Indonesia. Mengapa ? Karena Indonesia memiliki keragaman agama dan kepercayaan, suku, jumlah dan persebaran pulau, bahasa dan sejumlah keragaman lain. Keragaman itu merupakan potensi dan keunikan yang dimiliki oleh bangsa Indonesia sebagai bangsa yang besar. Akan tetapi keragaman dan keunikan tersebut selama ini belum mendapatkan kesempatan berkembang dan mengelola diri berdasar kearifan budaya dan kemauan hidup berdampingan secara damai. Paradigma di bidang pendidikan kita yang sangat sentralistik telah mengabaikan keragaman yang menjadi kekayaan dan potensi yang dimiliki oleh bangsa ini. Perkelahian, kerusuhan, permusuhan, yang berlatarbelakang etnis dan budaya silih berganti terjadi di negara ini. Negara ini diambang disintegrasi bangsa bila tidak segera mendapat penanganan yang serius. Secara khusus, setelah mempelajari secara mendalam Subunit ini Anda diharapkan 1. Mampu menjelaskan implikasi makna Pendidikan Multikultural terhadap pengembangan Pendidikan Multikultural. 2. Mampu menjelaskan implikasi pemahaman sejarah Pendidikan Multikultural terhadap pengembangan Pendidikan Multikultural. Setelah mempelajari unit ini Anda diharapkan dapat: 3. menjelaskan implikasi problematika multikultural di Indonesia terhadap pengembangan Pendidikan multikultural

N

Agar dapat memahami Pengembangan Pendidikan Multikultural di Indonesia secara mendalam, Anda harus membaca secara cermat, menganalisis dan mendiskusikan setiap paparan yang disajikan. Jangan lupa, untuk mengecek tingkat pemahaman atau pengalaman belajar yang telah dimiliki, Anda harus mengerjakan latihan dan tes formatif yang disajikan pada setiap penggalan kegiatan belajar dalam Unit ini. Pahami dan amati keunikan budaya di tanah air dan temukan kearifan budayanya! Marilah kita menjadi warga negara yang cerdas budaya.

Pendidikan Multikultural 5-1

Subunit 1 Implikasi Makna Pendidikan Multikultural, Sejarah dan Karakteristik Problematika Multikultural terhadap Pengembangan Pendidikan Multikultural di Indonesia

ntuk mengembangkan Pendidikan Multikultural di Indonesia, kita perlu mengetahui lebih dahulu makna atau pengertian dari Pendidikan Multikultural, sejarah yang melatarbelakangi kemunculan Pendidikan Multikultural dan karakteristik problematika multikultural Indonesia. Karena dari pengertian yang kita gunakan dan mengetahui sejarah Pendidikan Multikultural kita dapat mengetahui petunjuk ke arah mana pengembangkan Pendidikan Multikultural dilakukan. Dengan mengetahui karakteristik problematika multikultural di Indonesia kita dapat memberikan solusi yang tepat dan dapat dijadikan fokus pengembangan Pendidikan Multikultural.

U

Makna Pendidikan Multikultural dan Implikasinya Terhadap Pengembangan Pendidikan Multikultural
Dari uraian sebelumnya kita telah mengetahui bahwa pemaknaan Pendidikan Multikultural berbeda-beda. Ada yang menekankan pada karakteristik kelompok yang berbeda, sedangkan yang lain menekankan masalah sosial (khususnya tentang penindasan), kekuasaan politik, dan pengalokasian sumber ekonomi. Ada yang memfokuskan pada keragaman etnis yang berbeda, sedangkan yang lain berfokus pada kelompok dominan di masyarakat. Makna yang lain membatasi pada karakteristik sekolah lokal, dan yang lain memberi petunjuk tentang reformasi semua sekolah tanpa memandang karakteristiknya. Pemaknaan Pendidikan Multikultural yang dianut oleh suatu sekolah dapat berimplikasi terhadap pengembangan Pendidikan Multikultural. Berikut ini akan diuraikan makna Pendidikan Multikultural yang dapat berimplikasi terhadap pengembangan Pendidikan Multikultural. 1. Pendidikan Multikultural Pendidikan Multikultural sebagai ide adalah suatu filsafat yang menekankan legitimasi, vitalitas dan pentingnya keragaman kelas sosial, etnis dan ras, gender, anak yang berkebutuhan khusus, agama, bahasa, dan usia dalam membentuk

5-2 Unit 5

kehidupan individu, kelompok, dan bangsa. Sebagai sebuah ide, maka Pendidikan Multikultural ini harus mengenalkan pengetahuan tentang berbagai kelompok dan organisasi yang menentang penindasan dan eksploitasi dengan mempelajari hasil karya dan ide yang mendasari karyanya (Sizemore, 1981). Dengan mempelajari buku Habis Gelap terbitlah Terang (hasil karya) yang berasal dari surat-surat Kartini pada temannya Abendanon, kita mengetahui ide emansipasi wanita yang berasal dari generasi abad 18. Dengan membaca karya Wulangreh kita dapat mengetahui pemikiran pihak keraton dalam memahami dan menafsirkan serta dalam menjalankan ajaran agama Islam di kalangan keraton. Dengan mengkaji Serat Wirid Hidayat Jati kita mengetahui pemahaman para wali tentang ajaran esoterisme Islam beberapa abad lalu. Dengan memahami keris, kita mengetahui pola budaya dan keyakinan suku Jawa tentang kelengkapan hidup seorang lelaki Jawa yang utuh. Dalam budaya Jawa tradisional, keris tidak semata-mata dianggap sebagai senjata tikam yang memiliki keindahan dan keunikan bentuk, akan tetapi juga sebagai kelengkapan budaya spiritual. Uraian lebih lanjut dapat Anda baca pada subunit selanjutnya. Implikasinya terhadap pengembangan Pendidikan Multikultural adalah pemasukan bahan ajar yang berisi ide dari berbagai kelompok budaya. Diperlukan adanya pendidikan yang leluasa untuk mengeksplorasi perspektif dan budaya orang lain. Dengan mengekplorasi itu akan diperoleh inspirasi sehingga membuat anak menjadi sensitif terhadap pluralitas cara hidup, cara yang berbeda dalam menganalisa pengalaman dan ide, dan cara melihat berbagai temuan sejarah yang ada di seluruh dunia (Parekh, 1986: 26-27). Pendidikan memang mengajarkan nilai-nilai budayanya sendiri namun selain itu juga perspektif dan budaya orang lain di wilayah lain di seluruh dunia. Hal ini dapat membuat siswa “melek budaya” (cultural literacy) yang mampu melihat berbagai sudut pandang budaya yang pernah hidup di berbagai belahan dunia. Dahulu orang Persia (sekarang Iran) menganggap bahwa status sosial orang yang meninggal dapat diukur dari jumlah orang yang menangisi kepergian orang yang meninggal. Bandingkan dengan kondisi sekarang, kita bisa juga mengukur penghormatan masyarakat terhadap seseorang yang meninggal dari jumlah orang yang datang melayat. Ada unsur persamaan, bahwa seseorang yang terpandang, dihormati dan disukai akan diukur dari kuantitas dan kualitas dari orang yang datang ikut berbela sungkawa. Kuantitas diukur dari jumlah orang yang mengantarkan jenasah, dan kualitas diukur dari tingkat kesedihan orang-orang yang ditinggalkan dan merasa ditinggalkan. Perlu adanya pelembagaan filsafat pluralisme budaya dalam sistem pendidikan yang dilandasi prinsip persamaan, saling menghormati, penerimaan dan pemahaman, dan komitmen moral demi keadilan sosial (Baptiste, 1979). Pendidikan Multikultural selalu dilandasi prinsip persamaan dan keadilan sosial. Implikasinya, kurikulum perlu direformasi sehingga benar-benar mencerminkan penghormatan atas pluralitas budaya.

Pendidikan Multikultural 5-3

2. Pendidikan Multikultural sebagai gerakan reformasi pendidikan. Pendidikan Multikultural dapat dipandang sebagai suatu gerakan reformasi yang mengubah semua komponen kegiatan pendidikan. Komponen itu mencakup: a. nilai-nilai yang mendasari, artinya nilai-nilai yang bersifat pluralisme harus mendasari seluruh komponen pendidikan. Keragaman budaya menjadi dasar dalam menentukan filsafat yang mendasarinya. b. aturan prosedural, artinya aturan prosedural yang berlaku harus berpijak dan berpihak pada semua kelompok yang beragam itu. c. kurikulum. Keragaman budaya menjadi dasar dalam mengembangkan berbagai komponen kurikulum seperti tujuan, bahan, proses, dan evaluasi. Artinya dibutuhkan penyusunan kurikulum baru yang di dalamnya mencerminkan nilai-nilai multikultural. Kurikulum berperan sebagai media dalam mengembangkan kebudayaan daerah dan kebudayaan nasional. d. bahan ajar, artinya materi multikultural itu harus tercermin dalam materi pelajaran, pada semua bidang studi. Multikultural bukan hanya diajarkan satu bidang studi melainkan lebih merupakan materi pelajaran yang bisa disisipkan pada semua bidang studi. e. struktur organisasi, artinya struktur organisasi sekolah itu perlu mencerminkan kondisi riil yang pluralistik. Budaya di lingkungan unit pendidikan yang pluralistik adalah sumber belajar dan objek studi yang harus dijadikan bagian dari kegiatan belajar siswa f. pola kebijakan artinya pola kebijakan yang diambil oleh pembuat keputusan itu merefleksikan pluralisme budaya. Nilai-nilai yang mendasari, aturan prosedural, kurikulum, bahan ajar, struktur organisasi, dan pola kebijakani pendidikan perlu dirombak agar mencerminkan budaya Indonesia yang pluralistik. Hal ini tentunya merupakan pekerjaan yang besar dan membutuhkan pemikiran yang mendalam pula. Kurikulum kita masih belum mencerminkan semangat ini dan masih membutuhkan perencanaan yang matang dan waktu yang panjang. Beberapa konsep tentang muatan lokal nampaknya masih belum memenuhi harapan dari konsep ini. Pendidikan Multikultural juga dipandang sebagai suatu pendekatan belajar dan mengajar yang didasarkan pada nilai-nilai demokratis yang mengedepankan pluralisme budaya; dalam bentuknya yang paling komprehensif. Nilai-nilai demokratis sejajar dengan nilai pluralisme budaya karena atas dasar kesetaraan itu nilai-nilai budaya yang pluralistik itu bisa tumbuh berkembang secara wajar dan tanpa diskriminasi. Bennett (1990) menyatakan bahwa Pendidikan Multikultural berkaitan dengan komitmen untuk menggapai kualitas pendidikan, mengembangkan kurikulum yang membangun pemahaman tentang kelompok etnis dan memerangi praktek penindasan. Perlu ada komitmen bersama di antara pendidik untuk meningkatkan kualitas pendidikan pada seluruh warga yang berasal dari berbagai unsur pluralitas.

5-4 Unit 5

Agar kualitas pendidikan itu bisa ditingkatkan perlu dikembangkan kurikulum (baru) yang membangun pemahaman tentang kelompok etnis dan memerangi segala praktek penindasan. 3. Pendidikan Multikultural sebagai proses. Pendidikan Multikulturan bermaksud untuk mengubah struktur lembaga pendidikan sehingga semua siswa memiliki kesempatan yang sama untuk mencapai kesuksesan akademis. Pendidikan Multikultural merupakan suatu proses yang terus menerus yang membutuhkan investasi waktu jangka panjang di samping aksi yang terencana dan dimonitor secara hati-hati (Banks & Banks, 1993). Selain di lembaga pendidikan, siswa dapat pula mengalami proses pembelajaran yang diperoleh lewat perilaku yang terencana dan sistematis. Siswa dapat memperoleh pembelajaran lewat penyadaran dan penghormatan terhadap orang cacat dengan memberi jalur khusus di stasiun, terminal ataupun bandara. Di kota besar seperti Jakarta, pemberian jalur khusus untuk orang cacat (misalnya stasiun Gambir dan Bandara Sukarno Hatta) dapat membelajarkan siswa. Bandingkan pemahaman budaya dan proses penyadaran yang berbeda dengan negara lain. Pernah terjadi di Amerika Serikat, seseorang yang berasal dari Indonesia yang membukakan jalan pada orang cacat yang naik kursi roda. Apa yang terjadi ? Orang itu justru marah dan tersinggung. Dia bertanya dari mana Anda berasal dan dijawab “Indonesia”. Dia menjawab “Pantas. Saya tidak membutuhkan bantuan Anda.” Sungguh ironis. Maksudnya ingin membantu dan menghormati orang yang “memiliki kekurangan”. Namun dari sikap orang Indonesia itu itu tersirat “memandang rendah orang yang cacat”. ASCD Komisi Pendidikan Multikultural (Di dalam Grant, 1977b: 3) menegaskan bahwa Pendidikan Multikultural berhubungan dengan konsep humanistik yang didasarkan pada kekuatan dari keragaman, hak asasi manusia, keadilan sosial, dan gaya hidup alternatif bagi semua orang, yang diperlukan untuk pendidikan yang berkualitas dan meliputi semua upaya untuk memenuhi seluruh budaya bagi siswa; yang memandang masyarakat multikultural pluralistik sebagai kekuatan positif dan menjadikan perbedaan sebagai wahana untuk lebih memahami masyarakat global. Dari uraian panjang di atas ada beberapa ide utama yang bisa kita ambil: a. Pendidikan Multikultural berhubungan dengan konsep humanistik. Konsep yang didasarkan pada kekuatan dari keragaman, HAM, keadilan sosial dan gaya hidup. b. Pendidikan Multikultural mengarah pada pencapaian pendidikan yang berkualitas c. Melibatkan segala upaya untuk memenuhi seluruh budaya siswa d. Memandang masyarakat pluralistik sebagai kekuatan positif e. Perbedaan adalah wahana memahami masyarakat global. Ada kaitan erat antara Pendidikan Multikultural dengan konsep humanisme. Keduanya memandang manusia sebagai manusia yang memiliki keunikan yang harus dihormati keberadaannya. Menghormati keragaman dan gaya hidup berarti juga

Pendidikan Multikultural 5-5

menghormati hak asasi manusia yang dilandasi keadilan sosial. Semua hal di atas ditujukan untuk meningkatkan kualitas pendidikan kita. Di samping itu pendidikan harus mencakup seluruh budaya siswa dan memandang bahwa masyarakat yang pluralistik itu sebagai kekuatan positif dan perlu disikapi secara positif pula. Pemahaman perbedaan dan keragaman ini sangat diperlukan untuk lebih memahami fenomena keragaman masyarakat global. Apalagi dengan semakin pesatnya teknologi, komunikasi dan informasi saat ini, maka kejadian apa pun di seluruh pelosok dunia akan dapat diketahui oleh siapa pun, di manapun dan kapan pun juga. Inilah yang sering disebut sebagai “global village”. Lebih lanjut Grant menekankan bahwa Pendidikan Multikultural terkait dengan kebijakan dan praktek yang menunjukkan penghormatan terhadap keragaman budaya melalui filsafat pendidikan, komposisi dan hierarkhi staff, materi pembelajaran dan prosedur evaluasi (Grant, 1977). Kebijakan pembatasan berupa persyaratan tertulis yang mencegah masuknya kelompok multikultural dapat dipandang sebagai anti terhadap Pendidikan Multikultural. Misalnya hanya untuk laki-laki saja, perempuan saja, persyaratan tinggi tertentu, asal daerah tertentu dan sebagainya. Nieto (1992) memandang Pendidikan Multikultural terkait dengan : 1. reformasi sekolah dan pendidikan dasar yang komprehensif untuk semua siswa, 2. penentangan terhadap semua bentuk diskriminasi, 3. menyerapan pelajaran dan hubungan interpersonal di kelas, dan 4. penonjolan prinsip-prinsip demokratis dan keadilan sosial (Nieto, 1992). Pendidikan Multikultural dilihat oleh Nieto sebagai reformasi sekolah dan reformasi pendidikan dasar yang komprehensif, bukan sekedar penambahan materi dan pemahaman sudut pandang dari budaya yang lain. Pendidikan Multikultural dapat berhasil bila terwujud dalam hubungan interpersonal yang menentang semua bentuk diskriminasi. Pendidikan multikultural terwujud dalam bentuk menonjolan prinsip demokrasi dan keadilan sosial. Ada suatu proses yang dijalani dalam hubungan interpersonal bukan sekedar segi kognitif semata. Sejalan dengan pemikiran di atas, Bennet (1995) menyatakan bahwa pendidikan multikultural didasarkan pada nilai dan keyakinan demokratis, dan upaya mengembangkan pluralisme budaya dalam masyarakat yang secara kultural berbeda. Menurut Bennet definisi Pendidikan Multikultural mencakup dimensi : (1) gerakan persamaan (yang dalam konsep Banks disebut gerakan reformasi pendidikan), (2) pendekatan multikultural, (3) proses menjadi multikultural, dan (4) komitmen memerangi prasangka dan diskriminasi.

5-6 Unit 5

Selaras dengan pemikiran pakar Pendidikan Multikultural lainnya, Bennet melihat Pendidikan Multikultural itu sebagai gerakan persamaan di dalam pendidikan. Ketimpangan yang ada selama ini ada dalam pendidikan harus dikurangi dan dihilangkan sehingga seluruh etnis dan budaya yang ada bisa mencapai prestasi secara optimal. Pendidikan Multikultural juga merupakan sebuah pendekatan yang menggunakan sudut pandang multikultural. Kita perlu mengubah sudut pandang dari satu sudut pandang kelompok dominan menjadi sudut pandang yang multikultural. Semua itu belum tercapai dan masih dalam proses untuk menjadi multikultural. Kondisi multikultural belum tercapai dan hal itu membutuhkan komitmen bersama kita untuk memerangi prasangka dan diskriminasi. Oleh karena itu pengembangan dari pendidikan multikultural pun berbeda mulai dari memberi informasi tentang berbagai kelompok di dalam buku teks, memerangi rasisme, hingga restrukturisasi kegiatan sekolah secara keseluruhan serta mereformasi masyarakat untuk membuat sekolah lebih adil, menerima dan seimbang secara kultural. Hal ini berarti perlu pengubahan program, kebijakan dan praktek sekolah. Dari definisi ini pendukung kelompok ini berpendapat bahwa program Pendidikan Multikultural seharusnya mencakup identitas etnis, pluralisme budaya, distribusi sumber dan kesempatan, dan masalah sosiopolitis yang berasal dari sejarah penindasan yang panjang. Pendidikan Multikultural merupakan seperangkat materi khusus yang digunakan untuk pembelajaran. Pendidikan Multikultural berarti mempelajari tentang budaya yang berbeda, atau belajar untuk menjadi bikultural. Dalam subunit lain dari buku ini, disajikan materi khusus tentang budaya Jawa, Cina dan Bali. Seorang siswa akan mengidentifikasi dirinya sebagai orang Jawa, Cina, atau Bali dan mengakui bahwa di sekitar dirinya terdapat pluralisme budaya yang harus dihargai dan dihormati sehingga tumbuh sikap toleransi terhadap pandangan hidup, keyakinan serta perilaku orang lain. Dia sebagai orang Jawa perlu mengetahui budayanya sendiri di samping budaya orang lain. Dia perlu memahami bahwa dalam budaya Jawa ada tata krama dalam berbahasa (krama inggil) yang harus digunakan agar dia tidak dikucilkan oleh masyarakat yang mengagungkan budaya itu. Sebagai orang Jawa dia seringkali bertemu dengan orang Cina yang memiliki kepercayaan tentang Feng Shui yang digunakan dalam setiap pengambilan keputusan dan bahkan seluruh kehidupannya. Dia juga harus merasa memiliki (sense of belonging) Bali sehingga perlulah bagi dirinya untuk mengenal berbagai hal tentang Bali sebagai salah satu tempat wisata paling dikenal di seluruh dunia. Alangkah piciknya siswa kita sebagai sesama bangsa Indonesia bila dia tidak mengenal Bali sementara orang asing sudah lebih banyak mengenal Bali.

Sejarah Pendidikan Multikultural dan Pengembangan Pendidikan Multikultural

Implikasinya

Terhadap

Untuk pengembangan Pendidikan Multikultural di Indonesia, kita juga perlu memahami sejarah singkat Pendidikan Multikultural sebagai dasar pijak kita dalam menentukan arah pengembangan.

Pendidikan Multikultural 5-7

Konsep pendidikan multikultural di negara-negara seperti Amerika Serikat dan Kanada yang menganut konsep demokratis karena sejak kelahiran dan sejarahnya memang bersorak multikultural, hal ini bukan barang baru lagi. Mereka telah berupaya melenyapkan diskriminasi rasial untuk tujuan memajukan dan memelihara integritas nasional. Pendidikan Multikultural sebagai konsep senantiasa berkembang dan beragam. Pentinglah untuk meninjau kembali dasar-dasar historis yang dapat dijadikan sebagai akar darimana Pendidikan Multikultural itu dikembangkan di Indonesia. Dengan mempelajari sejarah akan dapat kita ketahui bentuk awal Pendidikan Multikultural dan perubahannya serta kondisi sosial yang memunculkannya. Sebagaimana telah diungkapkan pada Unit 3, akar sejarah Pendidikan Multikultural bermula pada gerakan hak-hak sipil dari berbagai kelompok yang secara historis memang selalu terabaikan dan tertindas. Pendidikan Multikultural timbul dari munculnya gerakan hak-hak sipil di Amerika tahun 1960-an yang mulai menyadari dan menuntut hak yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tujuan utamanya menghilangkan diskriminasi dalam akomodasi umum, perumahan, tenaga kerja, dan pendidikan. Gerakan hak-hak sipil ini berimplikasi terhadap: a. berdirinya lembaga pendidikan bagi kelompok etnis. Awalnya hanya pada sekolah untuk orang Amerika keturunan Afrika dan kemudian kelompok lain. b. reformasi kurikulum sehingga sekolah dan lembaga pendidikan yang lain merefleksikan pengalaman, sejarah, budaya dan perspektif mereka. c. kenaikan upah bagi guru dan administrator sekolah kulit hitam dan berwarna lain. d. adanya kontrol masyarakat terhadap sekolah. e. revisi buku teks agar merefleksikan keberagaman orang di AS. Respon awal para pendidik terhadap gerakan ini nampak tergesa-gesa. Program dan pelajaran dikembangkan tanpa pemikiran dan perencanaan yang hati-hati dan sekedar memberi kesan edukatif atau melembaga dalam sistem pendidikan. Karakteristik dominan dari reformasi sekolah yang berkaitan dengan keberagaman etnis dan budaya selama tahun 1960-an dan awal 1970-an adalah adanya program Hari Libur dan hari khusus lain, perayaan etnis, dan pelajaran yang berfokus pada satu kelompok etnis. Bidang studi etnis yang dikembangkan dan diimplementasikan selama periode ini biasanya bersifat pilihan dan diambil terutama oleh siswa yang menjadi anggota kelompok itu. Keberhasilan yang nyata dari gerakan hak sipil, ditambah pertumbuhan yang cepat, dan atmosfir nasional yang bebas telah merangsang kelompok korban yang lain untuk mengambil tindakan dalam menghilangkan diskriminasi terhadap mereka dan menuntut agar sistem pendidikan itu dikaitkan dengan kebutuhan, aspirasi, budaya dan sejarah mereka. Pada akhir abad 20 gerakan hak perempuan muncul sebagai satu dari gerakan reformasi sosial paling signifikan. Pemimpin gerakan ini seperti Betty Frie dan Gloria Steinem menuntut lembaga politik, sosial, ekonomi, dan pendidikan melakukan tindakan untuk menghilangkan diskriminasi gender serta

5-8 Unit 5

memberi kesempatan bagi perempuan untuk mengaktualisasi bakatnya dan mewujudkan ambisinya. Sekalipun sebagian besar guru di sekolah dasar adalah perempuan, sebagian besar administrator masih dipegang oleh kaum pria. Tujuan utama dari gerakan hak perempuan adalah: a. upah yang sama atas kerja yang sama, b. penghapusan aturan hukum yang mendiskriminasikan wanita dan pria, c. penghapusan terhadap hal-hal yang membuatnya menjadi warga negara kelas dua, d. menuntut adanya partisipasi yang lebih besar dari kaum pria untuk terlibat dalam pekerjaan rumah tangga dan membesarkan anak. Ternyata gerakan hak perempuan ini sekarang berpengaruh kuat di Indonesia akhir-akhir ini. Muncul berbagai seminar, kajian ilmiah, penelitian, dan organisasi perempuan yang menuntut hak yang lebih baik bagi kaum perempuan. Bahkan secara politik, kelompok ini telah berhasil mengakomodasikan gerakan dan ide mereka dalam bentuk Amandemen UUD yang menuntut agar anggota dewan (DPR) harus memasukkan kaum perempuan minimal 30 % sebagai anggota dewan. Ketika feminis melihat lembaga pendidikan, mereka mencatat masalahmasalah yang sama dengan yang diidentifikasi oleh kelompok etnis dari kulit berwarna. Ada kesamaan masalah antara kelompok feminis dan kelompok etnis kulit berwarna. Buku teks dan kurikulum didominasi oleh pria dan tidak begitu nampak unsur perempuan di dalamnya. Feminis menunjukkan bahwa buku teks sejarah didominasi oleh sejarah politik dan militer yang merupakan bidang-bidang yang memang partisipan utamanya adalah pria. Sebagian besar mengabaikan sejarah sosial dan keluarga, sejarah buruh dan orang-orang biasa. Feminis mendesak untuk revisi buku teks dengan memasukkan lebih banyak sejarah tentang peranan penting dari perempuan dalam perkembangan negara dan dunia. Kelompok korban yang lain memerinci keluhan mereka dan menuntut lembaga-lembaga itu direformasi sehingga diskriminasi itu berkurang dan memperoleh hak-hak asasi manusia yang lebih baik. Orang dengan ketidakmampuan/cacat, warga negara senior, dan hak-hak kaum gay merupakan salah satu di antara kelompok yang terorganisir secara politis selama periode ini dan membuat terobosan signifikan dalam mengubah lembaga dan aturan hukum. Pendukung bagi warga negara cacat mencapai kemenangan legal yang signifikan selama tahun 1970-an. The Education for All Handicapped Children Act 1975 (pasal/hal P.L. 94 – 142) yang mengharuskan siswa yang tidak mampu/cacat dididik dalam lingkungan terbatas dan dalam lembaga tertentu merupakan kemenangan legal paling signifikan dari gerakan hak-hak siswa yang tidak mampu/cacat dalam bidang pendidikan.

Karakteristik Problematika Multikultural Indosesia dan Implikasinya terhadap Pengambangan Pendidikan Multikultural
Subunit ini akan menguraikan pandangan tentang bentuk pendidikan multikultural apa yang sesuai untuk situasi dan kondisi Indonesia.

Pendidikan Multikultural 5-9

Berbagai kekerasan antar kelompok yang bergolak secara sporadis seputar persoalan Suku, Agama, Ras, dan Antar Golongan (SARA) banyak terjadi dan terus bermunculan di negeri ini. Dari Sabang sampai Merauke terjadi berbagai peristiwa berdarah. Di Aceh terjadi pergolakan yang bernuansa separatis dan ingin memerdekakan diri melalui Gerakan Aceh Merdeka. Untunglah masalah ini bisa diselesaikan dengan damai, namun masalah ini belum tuntas. Penyelesaian damai ini menyisakan masalah yang masing harus dituntaskan dengan arif. Di Sampit terjadi peristiwa yang sangat menggegerkan dunia ketika banyak mayat bergelimpangan tanpa kepala dan diliput ke seluruh dunia. Bangsa Indonesia yang dulunya dikenal berbudaya ramah, ternyata mulai dikenal sebagai bangsa yang primitif dengan kebuasan kulturalnya. Kenapa disebut ‘kebuasan kultural’ ? Karena di dalam kultur itu ada keyakinan bahwa musuh itu harus dipenggal kepalanya. Perang bernuansa suku terjadi antara Suku Dayak dan Suku Madura. Terjadinya peledakan bom di Bali ( “Bom Bali I” dan “Bom Bali II”) dan peledakan “Bom Kuningan” di Jakarta sangat meruntuhkan kepercayaan dunia dalam berinvestasi di Indonesia. Dengan tertembaknya Dr. Azahari di Batu, Malang dan tertangkapnya sebagian anggota kelompok memang kondisi keamanan sedikit relatif kondusif, namun masih menyisakan bahaya laten dari anggota kelompok yang lain. Di Poso terjadi kekerasan antara kelompok Islam dan Kristen yang saling bermusuhan. Hal yang sama terjadi juga di Ambon. Peristiwa di Poso dan Ambon lebih bernuansa keagamaan. Sementara di Papua terjadi gerakan ingin memerdekakan diri dalam bentuk OPM dan peperangan antar suku. Semua peristiwa di atas hanyalah beberapa peristiwa yang terbuka dan menimbulkan korban nyata, belum lagi peristiwa lain yang masih mengancam negeri ini. Faktor-faktor yang melatar belakangi semua pertikaian di tanah air itu disebabkan antara lain: 1. kuatnya prasangka, etnosentrisme, stereotip dan diskriminatif antara kelompok. 2. merosotnya rasa kebersamaan dan persatuan serta saling pengertian. 3. aktivitas politis identitas kelompok/daerah di dalam era reformasi. 4. tekanan sosial ekonomi Dari semua faktor di atas, semuanya bertitik tolak dari kenyataan yang tak bisa ditolak bahwa negara-bangsa (nation-state) Indonesia terdiri dari berbagai kelompok etnis, budaya, agama dan lain-lain sehingga negara-bangsa Indonesia secara sederhana dapat disebut sebagai masyarakat "multikultural". Semua kondisi itu memang indah dan menjadi kekayaan budaya, tetapi kondisi itu rentan terhadap adanya perpecahan. Realitas "multikultural" tersebut berhadapan dengan kebutuhan mendesak untuk merekonstruksi kembali "kebudayaan nasional Indonesia" yang dapat menjadi "integrating force" yang mengikat seluruh keragaman etnis dan budaya. Lebih dari tiga dasawarsa, kebijakan yang sentralistis dalam bentuk “mementingkan kepentingan nasional” yang terimplementasi berupa pengamanan

5-10 Unit 5

yang ketat terhadap isu “kedaerahan” telah mengabaikan kemampuan masyarakat mengatasi masalah tersebut secara terbuka, rasional, beradab dan damai. Sementara itu pemberian kewenangan yang terlalu besar pada daerah tanpa kesadaran kebangsaan dan kesadaran multikultural sering menimbulkan berbagai gejolak di tanah air ini. Mengapa semua ini bisa terjadi dan bagaimana upaya kita mengatasinya? Ketika banyak terjadi peristiwa yang silih berganti dan beragam bentuk itu, timbul pemikiran yang nampak mewarnai pemikiran di sebagian besar bangsa Indonesia. Ada tiga kelompok pemikiran yang biasa berkembang di Indonesia dalam menyikapi konflik yang sering muncul. Pertama, pandangan primordialis. Kelompok ini menganggap perbedaan-perbedaan yang berasal dari ikatan primordial seperti suku, ras, agama dan antar golongan merupakan sumber utama lahirnya benturan-benturan kepentingan. Contohnya, peristiwa Sampit, kerusuhan anti Cina, peristiwa Poso dan Ambon. Kedua, pandangan kaum instrumentalis. Menurut mereka, suku, agama dan identitas yang lain dianggap sebagai alat saja, yang digunakan individu atau kelompok tertentu untuk mengejar tujuan yang lebih besar, baik dalam bentuk materiil maupun non-materiil. Konsepsi ini lebih banyak digunakan oleh politisi dan para elit untuk mendapatkan dukungan dari kelompok identitas. Dengan meneriakkan "Islam" misalnya, diharapkan semua orang Islam merapatkan barisan untuk mem-back up kepentingan politiknya. Sebaliknya dengan meneriakkan “garis keras Islam” digunakan untuk membatasi bidang gerak supaya tidak mengena pada kelompoknya. Pemberian ‘label’ ini digunakan bila kata Islam itu mulai dipandang negatif ketika pelaku pemboman itu datang dari kelompok Islam tertentu. Hukuman mati yang dijatuhkan pada kelompok Tibo Cs beberapa waktu yang lalu dimanfaatkan oleh kelompok tertentu untuk menimbulkan demo dan kerusuhan di beberapa wilayah di Indonesia. Oleh karena itu, dalam pandangan kaum instrumentalis, selama setiap orang mau berpikir logis, berjiwa nasionalis dan tidak mengikuti kehendak negatif kelompok elit, selama itu pula benturan antar kelompok identitas dapat dihindari bahkan tidak terjadi. Ketiga, kaum konstruktivis, yang beranggapan bahwa identitas kelompok tidak bersifat kaku, sebagaimana yang dibayangkan kaum primordialis. Etnisitas, bagi kelompok ini, dapat diolah hingga membentuk jaringan relasi pergaulan sosial. Karenanya, etnisitas merupakan sumber kekayaan hakiki yang dimiliki manusia untuk saling mengenal dan memperkaya budaya. Bagi mereka, persamaan adalah anugrah dan perbedaan adalah berkah. Di antara ketiganya, kelompok ketiga ini yang berpikir positif tentang kondisi multikultural Indonesia. Sekolah dan lingkungan belajar harus memberi pengalaman belajar untuk semua anak darimana dia berasal dan harus menggambarkan budaya masyarakat di mana mereka berada. Pendidikan Multikultural harus menjadi tujuan pengembangan warga negara dan warga masyarakat yang lebih demokratis lewat penyediaan pengetahuan

Pendidikan Multikultural 5-11

yang lebih akurat, komprehensif dan lewat peningkatan prestasi akademis dan pemikiran kritis yang diterapkan pada masalah sosial.

5-12 Unit 5

Subunit 2 Prinsip Pengembangan Pendidikan Multikultural di Indonesia
Pada Subunit 2 ini akan diuraikan tentang prinsip pengembangan Pendidikan Multikultural di Indonesia. Pada bagian ini akan dijabarkan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam mengembangkan Pendidikan Multikultural di Indonesia.

Bentuk Pengembangan Pendidikan Multikultural di Indonesia
Bentuk pengembangan Pendidikan Multikultural di setiap negara dapat berbedabeda sesuai dengan permasalahan yang dihadapi oleh masing-masing negara. Pengembangan Pendidikan Multikultural di Indonesia dapat berbentuk : 1. Penambahan materi multikultural yang dalam aktualisasinya berupa pemberian materi tentang berbagai budaya yang ada di tanah air dan budaya berbagai belahan dunia. Pesan multikultural bisa dititipkan pada semua bidang studi atau mata pelajaran yang memungkinkan untuk itu. Semua bidang studi bisa bermuatan multikultural. Namun disadari bahwa ada mata pelajaran yang lebih mungkin dibandingkan yang lain untuk mengajarkan Pendidikan Multikultural. Pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial lebih mungkin mengajarkan multikultural dibandingkan dengan matematika. 2. Berbentuk bidang studi atau mata pelajaran yang berdiri sendiri. Sekarang sudah ada perintisan yang dilakukan dalam bentuk satu mata pelajaran atau bidang studi yang berdiri sendiri. Hal ini dimaksudkan agar Pendidikan Multikultural sebagai ide, gerakan reformasi dan proses tidak dilakukan sambil lalu dan seingatnya namun benar-benar direncanakan secara sistematis. Tiga hal di atas tidak akan dapat dicapai bila hanya dicantumkan sebagai satu pokok bahasan atau sub pokok bahasan dalam satu bidang studi. 3. Berbentuk program dan praktek terencana dari lembaga pendidikan. Pendidikan Multikultural berkaitan dengan tuntutan, kebutuhan, dan aspirasi dari kelompok yang berbeda. Konsekuensinya, Pendidikan Multikultural tidak dapat diidentifikasi sebagai praktek aktual satu bidang studi atau program pendidikan saja. Lebih dari itu, pendidik yang mempraktekkan makna Pendidikan Multikultural akan menggambarkan berbagai program dan praktek yang berkaitan dengan persamaan pendidikan, perempuan, kelompok etnis, minoritas bahasa, kelompok berpenghasilan rendah, dan orang-orang yang tidak mampu. 4. Pada wilayah kerja sekolah, Pendidikan Multikultural mungkin berarti (1) suatu kurikulum yang berhubungan dengan pengalaman kelompok etnis; (2) suatu program yang mencakup pengalaman multikultural, dan (3) suatu total school reform, upaya yang didesain untuk meningkatkan keadilan pendidikan bagi

Pendidikan Multikultural 5-13

kelompok budaya, etnis, dan ekonomis. Ini lebih luas dan lebih komprehensif dan biasa disebut reformasi kurikulum. 5. Gerakan persamaan. Gerakan persamaan ini lebih dilhat sebagai kegiatan nyata daripada sekedar dibicarakan dalam forum-forum ilmiah. Di Kabupaten Nabire, Papua ada sebuah kampung yang mencerminkan gerakan kebhinekaan yang bernama Kampung Bhineka Tunggal Ika. Penduduk Kampung Bhineka Tunggal Ika ini terdiri dari orang Papua, Timor, Jawa dan Bugis. Mereka yang tinggal di sana mendapat tanah seluas 2 hektar tiap kepala keluarga untuk ditanami dengan tanaman coklat dan tanaman produktif lainnya. Mereka hanya boleh menggarap tanah itu dan tidak boleh menjualnya. Mereka harus menunjukkan kemampuan bertani yang baik lebih dahulu sebelum diterima menjadi warga Kampung Bhineka Tunggal Ika. Kini kampung itu telah menjadi besar dan di Kabupaten Nabire, Papua ini direncanakan akan membentuk Kampung Nusantara yang terdiri dari generasi muda berusia 27 tahun hingga 35 tahun. Ada kesadaran akan keberagaman budaya yang menghilangkan sekat-sekat agama dan adat. Mereka saling mengunjungi saat orang dari agama lain merayakan hari besarnya. Mereka harus menghormati hukum nasional dan hukum adat setempat. Misalnya, buah pohon tetangga yang masuk ke pekarangan tetangga menjadi milik tetangga itu. Orang yang melanggar akan ditindak tegas. Bahkan menurut adat di sana, orang yang mengambil milik tetangganya boleh dibunuh. Di Manado, Sulawesi Utara, ada juga gerakan semacam ini. Mereka akan dengan suka rela membantu tetangga dan masyarakat yang berlainan agama bila tetangganya itu membutuhkan. Misalnya membangun masjid atau gereja. Sebagai sebuah gerakan, maka Pendidikan Multikultural perlu dimasyarakatkan dalam karya nyata di samping lokakarya. Dan tidak kalah pentingnya adalah adanya program pendidikan yang ditayangkan berbagai siaran televisi, radio atau pun internet. Perlu dihimbau, kalau tidak mungkin diharuskan, untuk menayangkan program yang bernuansa budaya dalam siaran mereka. Sekarang ini sudah ada beberapa stasiun yang mencoba menayangkan program semacam itu dan hasilnya bagus. Diharapkan hal ini bisa lebih ditingkatkan lagi untuk mengurangi acara-acara yang justru menimbulkan hasutan dan pertikaian. 6. Proses. Sebagai proses, maka tujuan Pendidikan Multikultural yang berasal keadilan sosial, persamaan, demokrasi, toleransi dan penghormatan hak asasi manusia tidak mudah tercapai. Perlu proses panjang dan berkelanjutan. Perlu ada pembudayaan di segenap sektor kehidupan. Tantangan Pendidikan Multikultural, baik dalam teori maupun dalam praktek, adalah bagaimana meningkatkan keadilan bagi kelompok korban tertentu tanpa membatasi kelompok dan kesempatan yang lain. Sekalipun berbagai kelompok dijadikan sasaran untuk penguatan dan keadilan dalam Pendidikan Multikultural sesuai kebutuhan dan tujuan, kadang mereka menerima kebutuhannya sebagai beragam, bertentangan, dan tidak konsisten sebagaimana halnya pernah terjadi pada beberapa kelompok feminis dan etnis di masa lampau. Sebab utama dari ketegangan di antara berbagai kelompok korban mungkin dilembagakan oleh praktek di dalam masyarakat yang meningkat ketegangan, konflik dan keberagaman di antara mereka. Dalam hal ini, mungkin tujuan penting dari Pendidikan Multikultural adalah

5-14 Unit 5

membantu anggota kelompok yang menjadi korban agar lebih bersatu dan mendapatkan keuntungan yang signifikan dari koalisi itu. Koalisi ini dapat menjadi wahana untuk perubahan sosial dan reformasi. Upaya Jesse Jackson untuk membentuk apa yang disebut Rainbow Coalition pada level nasional pada tahun 1980-an merupakan salah satu dari tujuan utama rumusan koalisi politik yang efektif yang terdiri dari orang-orang dari kelompok gender, ras, budaya, dan kelompok kelas sosial yang berbeda. Saat ini, ada banyak model dan kerangka kerja Pendidikan Multikultural. Ada variasi dalam pengembangan Pendidikan Multikultural, mulai dari penambahan sumber yang beragam dalam kurikulum hingga pada revisi kurikulum kecil atu bahkan sudah pada pendekatan yang berusaha melakukan perubahan mendasar terhadap diri, sekolah, dan masyarakat sebagaimana yang diinginkan oleh ahli teori dan sarjana yang punya komitmen tinggi terhadap Pendidikan Multikultural. Bagaimana Indonesia ? Sebagai negara yang baru mengenal Pendidikan Multikultural maka wajarlah bila Indonesia masih pada taraf pertama dengan penambahan bahan ajar dalam kurikulum. Namun dengan memahami akar gerakan Pendidikan Multikultural di atas, secara berangsur-angsur kita mengikuti jalur perubahan yang lebih lengkap yang diletakkan oleh para pendidik, aktivis, dan ahliahli. Dan penting diingat bahwa Pendidikan Multikultural berkaitan dengan konsep yang relatif baru yang akan terus berubah sesuai dengan kebutuhan masyarakat yang berubah.

Asas-Asas dalam Pendidikan Multikultural di Indonesia
James A. Banks dikenal sebagai perintis Pendidikan Multikultural menekankan pentingnya mengajari mahasiswa “bagaimana cara mereka berpikir”, bukan sekedar “apa yang mereka pikirkan. Mahasiswa harus diajari untuk berpikir dalam memahami semua tipe pengetahuan. Menurut Banks, mahasiswa harus diinstruksikan agar mereka hidup dalam kemampuan untuk mencipta, memiliki kreasi melalui interpretasi tidak saja tentang sejarah masa lalu, melainkan yang lebih penting adalah bagaimana sejarah itu terjadi. Setiap negara memiliki sejarah yang berbeda dalam “proses menjadi” sebuah bangsa. Begitu juga dengan Indonesia, ada beberapa asas yang menjadi ciri khas Pendidikan Multikultural Indonesia mengingat akan situasi dan kondisi bangsa Indonesia yang telah ditempa sejarah penjajahan yang panjang. Asas-asas itu antara lain : a. Asas wawasan nasional/kebangsaan (persatuan dalam perbedaan). Asas ini menekankan pada konsep kenasionalan/kebangsaan. Asas yang didasarkan kepemilikan bersama (sense of belonging) yang menjadi ciri budaya bangsa. Pancasila yang menjadi kepribadian bangsa merupakan kristalisasi nilai budaya bangsa yang menjadi ciri unik Indonesia yang berbeda dengan bangsa lain. Batik, wayang, musik keroncong, pencak silat, kesenian suku Asmat yang dikenal dan diterima di segenap wilayah negara ini sudah menjadi ikon

Pendidikan Multikultural 5-15

nasional dan ikon bangsa. Dengan menyebut satu budaya itu dunia mengetahui bahwa itu adalah ciri khas budaya bangsa Indonesia. b. Asas Bhineka Tunggal Ika (perbedaan dalam persatuan). Konsep ini menekankan keragaman dalam budaya yang menyatu dalam wilayah negara kita. Keragaman dalam jenis tarian, pakaian, makanan, bentuk rumah dan sebagainya menjadikan Indonesia dikenal memiliki kekayaan budaya yang menjadi mosaik budaya. c. Asas kesederajatan. Indonesia yang menghormati asas ini. Semua budaya dipandang sederajat, diakui dan dikembangkan dalam kesetaraan. Tidak ada dominasi yang memaksakan ke kelompok kecil. Kalau kebetulan budaya Jawa lebih dikenal itu karena persoalan jumlah penduduk yang menduduki wilayah Jawa yang padat bukan dominasi budaya sebagaimana halnya orang barat menganggap warga kulit putih (White) yang lebih tinggi daripada kelompok kulit berwarna (colour). d. Asas selaras, serasi dan seimbang. Semua budaya dikembangkan selaras dengan perkembangan masing-masing, diserasikan dengan kondisi riil masingmasing dan seimbang di seluruh wilayah dan seluruh bangsa Indonesia.

Tiga Prinsip Penyusunan Program dalam Pendidikan Multikultural
Ada tiga prinsip yang digunakan dalam menyusun program Pendidikan Multikultural, yaitu : 1. Pendidikan Multikultural didasarkan kepada pedagogik baru yaitu pedagogik yang berdasarkan kesetaraan manusia (equity pedagogy). Pedagogik kesetaraan bukan hanya mengakui hak asasi manusia tetapi juga hak kelompok manusia, kelompok suku bangsa, kelompok bangsa untuk hidup berdasarkan kebudayaannya sendiri. Ada kesetaraan individu, antarindividu, antarbudaya, antarbangsa, antaragama. Pedagogik kesetaraan berpangkal kepada pandangan mengenai kesetaraan martabat manusia (dignity of human). 2. Pendidikan Multikultural ditujukan pada terwujudnya manusia yang berbudaya. Hanya manusia yang melek budayalah yang dapat membangun kehidupan bangsa yang berbudaya. Manusia yang berbudaya adalah manusia yang membuka diri dari pemikirannya yang terbatas. Manusia yang berbudaya hanya dibentuk di dalam dunia yang terbuka. Manusia berbudaya juga manusia yang bermoral dan beriman yang dapat hidup bersama yang penuh toleransi yang bukan sekedar demokrasi prosedural tapi demokrasi substantif. 3. Prinsip globalisasi budaya.Globalisasi kebudayaan ditandai dengan pesatnya kemajuan teknologi, produk multinasional, perluasan budaya populer. Budaya handphone, internet dan e-commerce sudah menggejala secara global.

5-16 Unit 5

Latihan
Sampai di sini dulu pembahasan mengenai pengembangan Pendidikan Multikultural. Sebelum dilanjutkan pada Unit selanjutnya maka untuk lebih memantapkan pemahaman dan daya analisis Anda terhadap beberapa pengertian kebudayaan, terlebih dahulu silakan Anda mengerjakan beberapa latihan berikut ini. 1. Jelaskan hubungan antara makna Pendidikan Multikultural dengan pengembangan Pendidikan Multikultural ? 2. Jelaskan hubungan antara sejarah Pendidikan Multikultural dengan pengembangan Pendidikan Multikultural ? 3. Mampu menjelaskan tiga kelompok pemikiran yang biasa berkembang di Indonesia dalam menyikapi konflik yang sering muncul Indonesia. 4. Mampu menyebutkan tujuan Pendidikan Multikultural di Indonesia.

Petunjuk dan Rambu Jawaban Latihan
1. Pemaknaan Pendidikan Multikultural yang berbeda-beda berimplikasi terhadap pengembangan Pendidikan Multikultural. Pendidikan Multikultural sebagai ide berimplikasi pada penambahan bahan ajar. Pendidikan Multikultural sebagai gerakan reformasi pendidikan berimplikasi pada pengubahan semua komponen kegiatan pendidikan, yang mencakup: nilai-nilai yang mendasari, aturan prosedural, kurikulum, bahan ajar, struktur organisasi dan pola kebijakan. Pendidikan Multikultural sebagai proses berimplikasi pada aksi yang terencana secara terus menerus dan membutuhkan investasi waktu jangka panjang. 2. Memahami sejarah singkat Pendidikan Multikultural secara global bermanfaat untuk pengembangan Pendidikan Multikultural di Indonesia sebagai dasar dalam menentukan arah pengembangan. Pendidikan Multikultural sebagai konsep yang senantiasa berkembang dan beragam. Pentinglah untuk meninjau kembali dasardasar historis yang dapat dijadikan sebagai akar darimana Pendidikan Multikultural itu berasal. Konsep pendidikan multikultural di negara-negara seperti Amerika Serikat dan Kanada yang menganut konsep demokratis karena sejak kelahiran dan sejarahnya memang bersorak multikultural, maka mereka berusaha melenyapkan diskriminasi rasial antara dominasi orang kulit putih dan kulit hitam yang terpinggirkan, yang bertujuan memajukan dan memelihara integritas nasional. 3. Ada tiga kelompok pemikiran yang biasa berkembang di Indonesia dalam menyikapi perbedaan identitas kaitannya dengan konflik yang sering muncul. Pertama, pandangan primordialis, yang menganggap ikatan primordial sebagai sumber utama benturan kepentingan. Kedua, pandangan kaum instrumentalis. Menurut mereka, suku, agama dan identitas yang lain dianggap sebagai alat yang digunakan untuk mengejar tujuan yang lebih besar. Ketiga, kaum konstruktivis, yang beranggapan etnisitas merupakan sumber kekayaan untuk saling mengenal dan memperkaya budaya. 4. Pendidikan Multikultural. bertujuan adalah mengembangkan literasi etnis dan budaya, perkembangan pribadi, klarifikasi sikap dan nilai, kompetensi sosial multikultural, kemampuan ketrampilan dasar, persamaan dan keunggulan

Pendidikan Multikultural 5-17

pendidikan, dan memperkuat pribadi untuk reformasi sosial, memiliki wawasan kebangsaan/kenegaraan yang kokoh,. memiliki wawasan hidup yang lintas budaya dan lintas bangsa sebagai warga dunia, dan hidup berdampingan secara damai.

Untuk meningkatkan pemahaman Anda terhadap pengembangan Pendidikan Multikultural di beberapa negara, silakan Anda baca rangkuman sebagai berikut.

Rangkuman
1. Pemaknaan Pendidikan Multikultural yang berbeda-beda berimplikasi terhadap pengembangan Pendidikan Multikultural. Pendidikan Multikultural sebagai ide berimplikasi pada penambahan bahan ajar. Ini merupakan langkah awal yang dapat diterapkan dalam pengembangan Pendidikan Multikultural di Indonesia. Pendidikan Multikultural sebagai gerakan reformasi pendidikan berimplikasi pada pengubahan semua komponen kegiatan pendidikan, yang mencakup: nilainilai yang mendasari, aturan prosedural, kurikulum, bahan ajar, struktur organisasi dan pola kebijakan. Pendidikan Multikultural sebagai proses berimplikasi pada aksi yang terencana secara terus menerus dan membutuhkan investasi waktu jangka panjang. 2. ASCD Komisi Pendidikan Multikultural menegaskan bahwa Pendidikan Multikultural berhubungan : a. konsep humanistik yang didasarkan pada keragaman, hak asasi manusia, keadilan sosial dan gaya hidup, b. Pendidikan yang berkualitas, c. semua upaya memenuhi seluruh budaya siswa, d. memandang masyarakat pluralistik sebagai kekuatan positif, e. perbedaan adalah wahana memahami masyarakat global. 3. Grant menekankan bahwa Pendidikan Multikultural terkait dengan kebijakan dan praktek yang menunjukkan penghormatan terhadap keragaman budaya melalui filsafat pendidikan, komposisi dan hierarkhi staff, materi pembelajaran dan prosedur evaluasi 4. Nieto memandang Pendidikan Multikultural sebagai reformasi sekolah dan reformasi pendidikan dasar yang komprehensif, bukan sekedar penambahan materi dan pemahaman sudut pandang budaya lain. Pendidikan Multikultural terwujud dalam hubungan interpersonal yang menentang semua bentuk diskriminasi dan dalam bentuk menonjolan prinsip demokrasi dan keadilan sosial. Ada suatu proses yang dijalani dalam hubungan interpersonal bukan sekedar segi kognitif semata. 5. Bennet menyatakan bahwa pendidikan multikultural didasarkan pada nilai dan keyakinan demokratis, dan upaya mengembangkan pluralisme budaya dalam masyarakat yang secara kultural berbeda. Menurut Bennet definisi Pendidikan Multikultural mencakup dimensi : gerakan persamaan, pendekatan multikultural,

5-18 Unit 5

proses menjadi multikultural, dan komitmen memerangi prasangka dan diskriminasi. 6. Pengembangan dari pendidikan multikultural pun berbeda mulai dari memberi informasi tentang berbagai kelompok di dalam buku teks, memerangi rasisme, hingga restrukturisasi kegiatan sekolah secara keseluruhan serta mereformasi masyarakat untuk membuat sekolah lebih adil, menerima dan seimbang secara kultural. Hal ini berarti perlu pengubahan program, kebijakan dan praktek sekolah. 7. Pendidikan Multikultural sebagai konsep senantiasa berkembang dan beragam.Untuk pengembangan Pendidikan Multikultural di Indonesia, kita perlu memahami sejarah singkat Pendidikan Multikultural secara global sebagai dasar pijak kita dalam menentukan arah pengembangan. Akar sejarah Pendidikan Multikultural terletak pada gerakan hak-hak sipil dari berbagai kelompok yang secara historis tertindas. Hari libur dan hari khusus lainnya, perayaan etnis, dan pelajaran berfokus pada satu kelompok etnis merupakan karakteristik dominan dari reformasi selama tahun 1960-an dan awal 1970-an.

8. Faktor-faktor yang melatar belakangi semua pertikaian di tanah air itu disebabkan oleh kenyataan negara-bangsa (nation-state) yang terdiri dari masyarakat "multikultural". 9. Kebijakan yang “mementingkan kepentingan nasional” telah mengabaikan kemampuan masyarakat mengatasi masalah, sementara itu pemberian kewenangan yang terlalu besar pada daerah tanpa kesadaran kebangsaan dan kesadaran multikultural sering menimbulkan berbagai gejolak di tanah air ini. 10. Ada tiga kelompok pemikiran di masyarakat dalam menyikapi konflik yang muncul. Pertama, pandangan primordialis, yang menganggap ikatan primordial sebagai sumber utama benturan kepentingan. Kedua, pandangan kaum instrumentalis. Menurut mereka, suku, agama dan identitas yang lain digunakan sebagai alat untuk mengejar tujuan yang lebih besar. Ketiga, kaum konstruktivis, yang menganggap etnis merupakan sumber kekayaan untuk saling mengenal dan memperkaya budaya 11. Sekolah dan lingkungan belajar harus memberi pengalaman belajar budaya masyarakat. Pendidikan Multikultural harus menjadi tujuan pengembangan warga negara dan warga masyarakat yang lebih demokratis lewat penyediaan pengetahuan yang lebih akurat, komprehensif dan lewat peningkatan prestasi akademis dan pemikiran kritis yang diterapkan pada masalah sosial. Pengembangan Pendidikan Multikultural di Indonesia dapat berbentuk : Penambahan materi multikultural pada semua bidang studi, • berbentuk bidang studi atau mata pelajaran yang berdiri sendiri,

Pendidikan Multikultural 5-19

• berbentuk program dan praktek terencana dari lembaga pendidikan. • Pada wilayah kerja sekolah, Pendidikan Multikultural mungkin berarti (1) kurikulum yang berhubungan dengan pengalaman kelompok etnis; (2) suatu program yang mencakup pengalaman multikultural, dan (3) suatu total school reform • Gerakan persamaan. • Proses yang panjang dan berkelanjutan. Saat ini, ada banyak model dan kerangka kerja Pendidikan Multikultural. Ada variasi dalam pengembangan Pendidikan Multikultural, mulai dari penambahan sumber yang beragam dalam kurikulum hingga pada revisi kurikulum kecil hingga perubahan mendasar terhadap diri, sekolah, dan masyarakat. 12. Asas-asas Pendidikan Multikultural adalah asas persatuan dalam perbedaan (wawasan nasional/kebangsaan), perbedaan dalam persatuan (Bhineka Tunggal Ika) dan kesederajatan, dan keselarasan, keserasian dan keseimbangan. 13. Ada tiga prinsip yang digunakan dalam menyusun program Pendidikan Multikultural, yaitu : pedagogik kesetaraan (equity pedagogy), manusia yang berbudaya, dan globalisasi budaya.

Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi yang telah dipelajari, silakan Anda kerjakan tes formatif berikut.

Tes Formatif 2
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1. Pendidikan Multikultural sebagai ide berimplikasi pada …. a. penambahan bahan ajar b. pengubahan semua komponen kegiatan pendidikan c. program studi d. aksi yang terencana secara terus menerus dan membutuhkan investasi waktu jangka panjang 2. Pendidikan Multikultural sebagai proses berimplikasi pada …. a. penambahan bahan ajar b.pengubahan semua komponen kegiatan pendidikan c. program studi d.aksi yang terencana secara terus menerus dan membutuhkan investasi waktu jangka panjang

5-20 Unit 5

3. ASCD Komisi Pendidikan Multikultural menegaskan bahwa Pendidikan Multikultural berhubungan dengan.... a. konsep humanistik, kualitas pendidikan, pemenuhan budaya siswa, masyarakat pluralistik sebagai kekuatan positif dan pemahaman masyarakat global b. kebijakan dan praktek yang menunjukkan penghormatan terhadap keragaman budaya melalui filsafat pendidikan, komposisi dan hierarkhi staff, materi pembelajaran dan prosedur evaluasi c. reformasi sekolah dan reformasi pendidikan dasar yang komprehensif d. gerakan persamaan, pendekatan multikultural, proses menjadi multikultural, dan komitmen memerangi prasangka dan diskriminasi 4. Nieto berpandangan bahwa Pendidikan Multikultural berhubungan dengan.... a. konsep humanistik, kualitas pendidikan, pemenuhan budaya siswa, masyarakat pluralistik sebagai kekuatan positif dan pemahaman masyarakat global b.kebijakan dan praktek yang menunjukkan penghormatan terhadap keragaman budaya melalui filsafat pendidikan, komposisi dan hierarkhi staff, materi pembelajaran dan prosedur evaluasi c. reformasi sekolah dan reformasi pendidikan dasar yang komprehensif d.gerakan persamaan, pendekatan multikultural, proses menjadi multikultural, dan komitmen memerangi prasangka dan diskriminasi. 5. Orang yang berpendapat bahwa Pendidikan Multikultural berkaitan dengan kebijakan dan praktek yang menunjukkan penghormatan terhadap keragaman budaya melalui filsafat pendidikan, komposisi dan hierarkhi staff, materi pembelajaran dan prosedur evaluasi adalah..... a. Bennet b. Komisi Pendidikan Multikultural ASCD c. Nieto d. Grant 6. Kelompok yang berpandangan positif yang menganggap etnis sebagai sumber kekayaan untuk saling mengenal dan memperkaya budaya adalah…. a. pandangan primordialis b. pandangan kaum instrumentalis c. kaum konstruktivis d. pandangan kaum reformis 7.Pendidikan Multikultural sebagai ide, gerakan reformasi dan proses tidak dilakukan sambil lalu namun benar-benar direncanakan secara sistematis. Tiga hal di atas tidak akan dapat dicapai bila hanya dicantumkan sebagai satu pokok bahasan atau sub pokok bahasan dalam satu bidang studi. Hal di atas adalah latar belakang pengembangan kurikulum sebagai…. a. reformasi total kurikulum b. penambahan bahan ajar

Pendidikan Multikultural 5-21

c. mata pelajaran khusus Pendidikan Multikultural d. pembenahan struktur organisasi 8.Langkah pertama yang dapat dilakukan untuk pengembangan Pendidikan Multikultural di Indonesia adalah.... a. total kurikulum b. penambahan bahan ajar c. mata pelajaran khusus Pendidikan Multikultural d. pembenahan struktur organisasi 9. Yang bukan termasuk dalam asas-asas Pendidikan Multikultural adalah.... a. asas persatuan dalam perbedaan (wawasan nasional/kebangsaan) b. perbedaan dalam persatuan (Bhineka Tunggal Ika) dan c. kesederajatan, keselarasan, keserasian dan keseimbangan d. keadilan sosial dan kemakmuran 10.Yang tidak termasuk prinsip yang digunakan dalam menyusun program Pendidikan Multikultural, adalah .... a. pedagogik kesetaraan (equity pedagogy) b. manusia yang berbudaya c. globalisasi budaya d. global village

5-22 Unit 5

Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Tes Formatif 1

Kunci Jawaban Tes Formatif 2 1) a. Penambahan bahan ajar. 2) d. Aksi yang terencana secara terus menerus dan membutuhkan investasi waktu jangka panjang. 3) a. Konsep humanistik, kualitas pendidikan, pemenuhan budaya siswa, masyarakat pluralistik sebagai kekuatan positif dan pemahaman masyarakat global. 4) c. Reformasi sekolah dan reformasi pendidikan dasar yang komprehensif. 5) d. Grant 6) c. Kaum konstruktivis, 7) c. Mata pelajaran khusus Pendidikan Multikultural 8) b. Penambahan bahan ajar 9) d. keadilan sosial dan kemakmuran. 10) d. global village

Pendidikan Multikultural 5-23

Daftar Pustaka
____________________________________________________________________

Bennett, C. I. 1995. Comprehensive multicultural education: Theory and practice. Boston: Allyn and Bacon. Nieto, S. 2000. Affirming diversity: The sociopolitical context of multicultural education. New York: Addison Wesley Longman, Inc. Grant, C.A. dan Sleeter, C.E. 1977. After the School Bell Rings. Philadelphia: The Falmer Press. Swiniarski, L., Breitborde, M., & Murphy, J. 1999. Educating the global village: Including the young child in the world. Upper Saddle River, NJ: Merrill/Prentice Hall.

5-24 Unit 5

Unit

6

PERANAN SEKOLAH DASAR SEBAGAI LEMBAGA PENGEMBANGAN PENDIDIKAN MULTIKULTURAL
___________________________________________________________________

Pendahuluan

Sutarno

endidikan berlangsung sepanjang hayat dan berwujud pengalaman hidup dari berbagai lingkungan budaya. Pendidikan dan pembudayaan yang diperoleh di sekolah di samping di rumah, di masyarakat sangat mempengaruhi perkembangan individu itu selanjutnya. Pendidikan ini tidak bebas nilai, tetapi sarat dengan nilai, termasuk nilai budaya. Pendidikan yang bernuansa budaya itu berlangsung sejak anak usia dini berlanjut sampai pada jenjang pendidikan lebih lanjut bahkan sampai akhir hayat. Hal ini berarti anak Sekolah Dasar perlu dikenalkan bahwa dirinya merupakan bagian dari neka budaya yang ada di lingkungan terdekat dirinya yaitu budaya sekolah. Untuk mengenalkan anak didik kita dengan budaya tersebut maka sekolah Dasar perlu dimodelkan sebagai lembaga budaya di mana siswa bisa dapat beradaptasi secara alamiah dan berbudaya. Pada unit lima ini Anda akan mempelajari peranan sekolah dasar sebagai lembaga pengembangan Pendidikan Multikultural. Mudah-mudahan Anda dapat memahami dengan jelas materi unit ini. Setelah mempelajari unit ini Anda diharapkan dapat: 1. menjelaskan peranan sekolah dasar sebagai sistem sosial, dan 2. menjelaskan peranan sekolah dasar sebagai model lembaga budaya.

P

Pendidikan Multikultural

6-1

Subunit 1 Peranan Sekolah Dasar sebagai Sistem Sosial
Lingkungan sekolah secara keseluruhan merupakan suatu sistem yang terdiri dari sejumlah variabel dan faktor utama yang dapat diidentifikasi sebagai budaya sekolah, kebijakan dan politik sekolah, dan kurikulum formal dan bidang studi. Salah satu dari faktor ini mungkin menjadi fokus dari reformasi sekolah pada awalnya, namun perubahan itu harus tepat pada masing-masing variabel dalam membantu menciptakan dan mendukung lingkungan sekolah multi budaya yang efektif. Variabel dan faktor sekolah sebagai sistem sosial itu antara lain : 1. Kebijakan dan politik sekolah Dengan era KTSP sekarang ini kebijakan dan politik sekolah sangat menentukan ke arah mana anak didik akan dikembangkan potensinya. Kebijakan dan politik sekolah yang bernuansa khas dan unggul dapat dikembangkan oleh sekolah itu secara terencana dan berkelanjutan. 2. Budaya sekolah dan kurikulum yang tersembunyi (hidden curriculum) Budaya yang berlangsung di sekolah dan kurikulum yang tersembunyi (hidden curriculum) sangat menentukan kepribadian yang dikembangkan pada lingkungan sekolah. Keunikan budaya sekolah dapat dibaca sebagai keunggulan komparatif. Misalnya di Sekolah Dasar tertentu dibudayakan untuk setiap hari guru atau kepala sekolah menyambut kedatangan siswa di depan pagar secara bergiliran untuk bersalaman untuk mengajarkan nilai keakraban, kekeluargaan, rasa saling hormat dan kasih sayang. 3. Gaya belajar dan sekolah Gaya belajar dan sekolah ikut mewarnai pembelajaran yang berlangsung di sekolah itu. Gaya belajar siswa hendaknya diperhitungkan oleh sekolah dalam pembuatan kebijakan dan dalam menciptakan gaya (style) sekolah itu dalam menciptkan kondisi belajar yang nyaman dan akrab dengan kondisi siswa. Tentu tidak sama gaya sekolah perkotaan dengan segala fasilitasnya dengan gaya sekolah pedesaan. 4. Bahasa dan dialek sekolah Bahasa dan dialek sekolah di sini berkaitan dengan bahasa dan dialek yang digunakan di sekolah di mana sekolah itu berada. Sekolah yang ada di Madura tentunya, disadari atau tidak, akan mempengaruhi budaya anak didiknya karena dalam keseharian guru dan siswa itu akan berkomunikasi lewat bahasa Madura atau minimal logat dialek Madura yang kental. Sekalipun menggunakan bahasa Indonesia, kita akan dengan mudah mengenali budaya

6-2

Unit 6

anak didik dengan mengenal bahasa dan dialek yang digunakan siswanya. Sekolah dasar di Jawa, khususnya Jawa Tengah atau sebagian Jawa Timur yang banyak menggunakan bahasa dan dialek Jawa dapat membuat program mingguan misalnya. Hari Sabtu untuk menggunakan bahasa Jawa Krama Inggil pada waktu istirahat. Kegiatan ini untuk menumbuh sikap hormat dan kesantunan pada anak didik lewat penggunaan bahasa dan dialek yang dibudayakan di sekolah. 5. Partisipasi dan input masyarakat Partisipasi dan input sekolah ikut menentukan arah kebijakan dan iklim sekolah yang akan dikembangkan. Peranan Komite Sekolah sangat bervariasi di tiap-tiap sekolah dasar. Bila kesadaran masyarakat akan pendidikan tinggi dan komite sekolah dipimpin oleh orang yang memiliki wawasan pendidikan yang baik maka sekolah itu akan banyak mendapat bantuan dari masyarakat, baik dana maupun pemantauan ke arah pengembangan sekolah ke depan. Untuk itu Komite Sekolah perlu dipimpin oleh orang yang bukan saja dikenal, disegani dan berpengaruh di masyarakat, tetapi juga orang yang memiliki komitemen yang tinggi terhadap kemajuan pendidikan putra-putrinya. 6. Program penyuluhan/konseling Program bimbingan dan penyuluhan/konseling akan berperanan dalam membantu mengatasi kesulitan belajar pada anak, baik itu anak yang mengalami kelambatan belajar maupun anak yang memiliki bakat khusus. Petugas penyuluhan dapat memberikan masukan pada kepala sekolah tentang bakat terpendam dari siswa asuhannya. Kemungkinan ada anak yang lemah dalam mata pelajaran tertentu ternyata dia memiliki bakat yang besar dalam menari dan menyanyi yang membutuhkan penyaluran bakat yang memadai. 7. Prosedur asesmen dan pengujian Memang saat ini, kita masih belum boleh melakukan prosedur asesmen dan pengujian sendiri untuk mata pelajaran yang diujikan dalam UAN (Ujian Akhir Nasional), namun kita bisa mengembangkan pada mata pelajaran yang bukan termasuk dalam UAN. Asesmen dan pengujian tidak identik dengan duduk di kelas dan mengerjakan soal dalam bentuk paper-pencil test. Asesmen bersifat holistik yang menggambarkan kemampuan aktual keseharian anak. Anak akan dinilai secara beda dalam arti dikurangi skornya bila dia terlibat dalam tindakan yang kurang bermoral misalnya mencuri, sering membolos, kurang sopan, merokok di sekolah dan sebagainya, walaupun dalam ujian di kelas nilainya bagus. Atau sebaliknya, siswa yang menunjukkan penampilan dan sikap yang baik akan mendapat skor tambahan yang dapat membantu mengangkat nilainya saat ujian di kelas. 8. Materi pembelajaran Materi pelajaran pada semua bidang studi atau bidang yang paling cocok dapat memasukkan materi budaya itu dalam pembelajaran. Penggunaan sempoa pada matapelajaran matematika, materi bacaan pada pelajaran Bahasa Indonesia dan

Pendidikan Multikultural

6-3

Pengetahuan Sosial, permainan tradisional dalam pelajaran olah raga dan sebagainya. Kurikulum formal dan bidang studi Kurikulum formal dan bidang studi perlu memasukkan Pendidikan Multikultural itu sebagai bidang studi tersendiri. Perlu ada bidang studi Pendidikan Multikultural tersendiri di sekolah dasar untuk lebih mengenalkan budaya secara lebih terencana, terorganisir dan matang, bukan sekedar dititipkan pada materi yang ada pada bidang studi yang lain. Sekarang ini sudah ada sekolah dasar yang secara tegas memunculkan bidang studi Pendidikan Multikultural di sekolah dasar. Diharapkan hal ini akan diikuti oleh sekolah dasar yang lain. 9. gaya dan strategi mengajar Gaya dan strategi mengajar guru akan turut menentukan pendidikan anak didiknya. Mengapa? Tentunya guru yang sedang mengajar anak didiknya tentunya sarat dengan nilai budaya. Dia memiliki ideologi dan nilai-nilai budaya yang diperoleh sepanjang hidupnya. Hal itu tentunya sangat mewarnai gaya dan strategi mengajar yang dia gunakan di sekolah. 10. Sikap, persepsi, kepercayaan dan perilaku staf sekolah Sikap, persepsi, kepercayaan dan perilaku staf sekolah juga mempengaruhi kinerja sekolah. Seluruh staf yang mendukung pembelajaran akan sangat membantu menciptakan kondisi pembelajaran yang diinginkan dan begitu juga sebaliknya. Bila staf sekolah biasa berbicara dengan tatakrama yang baik dan sopan maka anak didik juga akan dibiasakan menggunakan itu di sekolah dan pada gilirannya menggunakannya di rumah dan di masyarakat. Hal ini berarti staf sekolah perlu dipilih dan diangkat dari orang yang mengerti dan mendapat bekal pendidikan yang sesuai. Staf sekolah bukan sekedar berurusan dengan benda mati seperti kertas, penggaris, alat tulis atau tanaman yang ada di sekolah, namun bergaul dengan seluruh komponen sekolah. Sikap sinis dan tidak peduli dari staf sekolah akan sangat mempengaruhi kinerja sekolah. Untuk itu perlulah memilih orang yang benar-benar cocok untuk profesi itu.

6-4

Unit 6

Subunit 2 Peranan Sekolah Dasar Sebagai Lembaga Pengembangan Budaya
Pada Subunit 2 ini akan diuraikan bagaimana seharusnya sekolah dasar dapat memfungsikan diri sebagai lembaga pengembangan budaya. Dalam bagian ini akan dikemukakan juga penterjemahan pendekatan yang telah dikemukakan sebelumnya dapam bentuk tahap-tahap pengembangan yang harus dilalui agar Pendidikan Multikultural dapat berjalan sebagaimana mestinya. Pendidikan Multikultural juga merupakan proses di mana tujuan-tujuannya tidak akan pernah terealisasi secara penuh. Persamaan pendidikan seperti kebebasan dan keadilan merupakan ideal terhadap mana umat manusia bekerja namun tidak pernah tercapai secara penuh. Ras, sex, dan diskrimininasi akan tetap ada tidak peduli bagaimana kerja keras kita untuk menghilangkan masalah ini. Jika prasangka dan diskriminasi direduksi dalam satu kelompok, keduanya biasanya ditujukan pada kelompok lain atau keduanya mengambil bentuk yang baru. Karena tujuan Pendidikan Multikultural tidak akan pernah tercapai secara penuh, kita harus bekerja terencana dan berkelanjutan untuk meningkatkan persamaan pendidikan bagi semua siswa. Pendidikan Multikultural harus dipandang sebagai suatu proses pelibatan (an ongoing process), dan bukan sebagai sesuatu yang kita “lakukan dengan segera”. Oleh karena itu memecahkan masalah ini menjadi target reformasi Pendidikan Multikultural. Jika kita bertanya pada staf sekolah yang berusaha mengimplementasikan Pendidikan Multikultural di sekolahnya, ia berkata bahwa sekolahnya telah “melakukan” Pendidikan Multikultural tahun lalu dan sekarang sedang memulai reformasi yang lain, seperti memperbaiki skor membaca. Administrator ini bukan saja tidak memahami sifat dan ruang lingkup Pendidikan Multikultural, namun juga tidak memahami bahwa tujuan utama Pendidikan Multikultural adalah memperbaiki prestasi akademik. Multikutural adalah suatu realita masyarakat dan bangsa Indonesia. Realita tersebut memang berposisi sebagai objek dalam proses pengembangan perencanaan dan pelaksanaan pendidikan, termasuk di dalamnya Pendidikan Multikultural. Tetapi posisi sebagai objek yang terabaikan dalam pengembangan perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran ini berubah menjadi subjek yang menentukan dalam implementasinya. Sekalipun sebenarnya multikultural menjadi penentu dalam implementasi tetapi tetap tidak dijadikan landasan ketika guru mengembangkan pembelajaran. Padahal multikultural itu berpengaruh langsung terhadap kemampuan guru dalam melaksanakan pembelajaran, kemampuan sekolah dalam memberikan pengalaman belajar, dan kemampuan siswa dalam proses belajar serta mengolah informasi menjadi sesuatu yang dapat diterjemahkan sebagai hasil belajar. Artinya, multikultural itu menjadi penentu yang memiliki sumbangan terhadap keberhasilan

Pendidikan Multikultural

6-5

pembelajaran baik sebagai proses maupun sebagai hasil. Oleh karena itu, multikultural tersebut harus menjadi faktor yang dipertimbangkan dalam penentuan filsafat, teori, visi, pengembangan pembelajaran pendidikan, termasuk di dalamnya Pendidikan Multikultural.

Multikultural Sebagai Landasan Pembelajaran
Kebudayaan adalah salah satu landasan pengembangan dalam kurikulum (Taba, 1962) karena menurut Ki Hajar Dewantara akar pendidikan suatu bangsa adalah kebudayaan. Hal senada dikemukakan oleh Print (1993:15) yang mengatakan bahwa kurikulum merupakan konstruk dari kebudayaan. Kebudayaan merupakan keseluruhan totalitas cara manusia hidup dan mengembangkan pola kehidupannya sehingga ia tidak saja menjadi landasan tetapi juga menjadi target hasil pengembangan perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran. Longstreet dan Shane (1993:87) melihat kebudayaan berfungsi sebagai lingkungan kurikulum. Lingkungan dapat dilihat dalam dua perspektif yaitu lingkungan eksternal dan internal. Lingkungan eksternal (tatanan sosial) adalah tempat sekolah itu berada, sedangkan lingkungan internal adalah pada masing-masing visi pendidik tentang bagaimana sekolah berfungsi dan kurikulum yang digunakan. Kedudukan kebudayaan dalam suatu proses pembelajaran sangat penting tetapi dalam realita proses pengembangan sering hanya ditentukan oleh pandangan pengembang tentang perkembangan ilmu dan teknologi. Secara intrinsik filosofi, visi, dan tujuan pendidikan para pengembang pembelajaran sangat dipengaruhi oleh akar budaya pengembang yang melandasi pandangan hidupnya. Longsreet dan Shane (1993:162) menyatakan bahwa kita umumnya tidak menyadari berbagai kualitas yang dibentuk oleh budaya yang menjadi ciri perilaku kita. Landasan lain yang diperlukan dalam pengembangan pembelajaran adalah teori belajar. Selama ini teori belajar yang dikenal banyak berasal dari aliran psikologi seperti behaviorisme dan kognitif. Teori belajar dari pandangan ini sangat berguna karena memang dikembangkan berdasarkan hasil penelitian yang mendalam dan waktu yang lama. Tetapi, teori belajar tersebut memiliki asumsi bahwa siswa belajar dalam suatu situasi yang bebas nilai (value free), yang berarti pula bebas budaya. Teori tersebut tidak memperhitungkan bahwa siswa yang belajar adalah suatu pribadi yang hidup dan bereaksi terhadap lingkungan baik itu lingkungan fisik, sosial, maupun lingkungan metafisik di mana ia hidup. Dalam bukunya yang berjudul sociocultural origins of achievement, Maehr (1974) mengatakan bahwa keterkaitan antara kebudayaan dan bahasa, persepsi, kognisi, keinginan berprestasi, motivasi berprestasi merupakan faktor-faktor yang berpengaruh terhadap belajar siswa. Webb (1990) dan Burnett (1994) menunjukkan pentingnya pertimbangan budaya dalam meningkatkan proses belajar siswa. Delpit (Darling-Hammond, 1996:12) mengatakan bahwa kita semua menginterpretasikan perilaku, informasi, dan situasi melalui lensa budaya kita sendiri, yang tersirat di dalam cara pandang kita. Hal senada dikemukakan pula oleh Wloodkowski dan Ginsberg (1995) yang menyatakan bahwa kebudayaan adalah dasar dari motivasi intrinsik dan mengembangkan model belajar yang komprehensif dalam arti pengajaran yang

6-6

Unit 6

responsif terhadap kultural. Model ini merupakan pedagogi lintas disiplin dan lintas budaya. Jadi, sudah saatnya untuk memperhitungkan kebudayaan sebagai landasan penting dalam menentukan komponen tujuan, materi, proses, dan evaluasi suatu perencanaan dan pelaksanaan, dan kegiatan belajar siswa. Pendidikan Multikultural digunakan oleh pendidik untuk menggambarkan kegiatan dengan siswa yang berbeda karena ras, gender, kelas, atau ketidakmampuan. Tujuan kemasyarakatan pendekatan ini adalah untuk mengurangi prasangka dan diskriminasi terhadap kelompok yang tertindas (oppressed groups), bekerja atas dasar kesempatan yang sama dan adanya keadilan sosial pada semua kelompok, serta distribusi kekuasaan yang adil di antara anggota kelompok budaya yang berbeda. Pendekatan Pendidikan Multikultural mencoba mereformasi proses persekolahan secara keseluruhan tanpa memandang apakah sekolah itu sekolah pinggiran yang terbelakang atau sekolah kota yang maju. Berbagai praktek dan proses di sekolah direkonstruksi kembali sehingga menjadi model sekolah yang berdasarkan persamaan dan pluralisme. Misalnya, pembelajaran diorganisir seputar konsep disiplin namun materi rincian dari konsep itu disajikan dari pengalaman dan perspektif dari berbagai kelompok berbeda. Pembelajaran tidak memakai lagi pengelompokan berdasarkan kekuatan siswa dan tidak ada lagi praktek yang membeda-bedakan siswa. Siswa didorong untuk menganalisa isu lewat sudut pandang yang berbeda. Andaikan Anda sedang mengajar sastra, Anda dapat memilih literatur yang ditulis oleh anggota kelompok yang berbeda. Ini bukan hanya mengajari siswa bahwa kelompok di luar kelompoknya telah menghasilkan karya sastra, namun juga memperkaya konsep sastra karena memungkinkan siswa menyelami bentuk sastra yang berbeda, di samping sastra universal tertentu semisal karya Shakespiere. Perjuangan universal dapat diuji lewat bacaan dari kelompok yang saling berhadapan, misalnya, tentang gadis Alaska dalam Julie of the Wolves dan gadis Polynesia dalam Island of the Blue Dolphins di samping orang kulit putih dalam The Call of the Wild. Juga penting bahwa kontribusi dan perspektif yang dipilih menggambarkan kelompoknya sendiri secara aktif dan dinamis. Ini mempersyaratkan bahwa Anda belajar tentang berbagai kelompok dan mejadi sadar tentang apa yang penting dan bermakna bagi mereka. Misalnya, guru mengajar tentang nilai kehormatan dan kesetiaan dari bangsa Jepang yang terdapat dalam tindakan “bunuh diri”. Atau tindakan melukai tubuhnya sendiri hingga berdarah dan menceburkan dirinya ke sungai Gangga bagi sebagian bangsa India. Tindakan itu hanya bisa dipahami bila kita memahami apa yang penting dan bermakna bagi mereka. India adalah bangsa yang sangat majemuk, namun kemajemukan masih kalah dibandingkan dengan kemajemukan Indonesia.Kenyataan ini diakui pula oleh seorang ahli sejarah India berbangsa Amerika, Wolpert (1965:7) yang mengatakan bahwa masyarakat India adalah lebih pluralistik dalam segala hal dibandingkan dengan negara lain di muka bumi ini kecuali Indonesia. Indonesia adalah negara yang kaya dengan budaya seperti dinyatakan dalam motto nasional "Bhinneka Tunggal Ika (Bhina = berbeda; Tunggal = Satu; Ika = itu). Oleh karena itu, apabila kebudayaan adalah salah satu landasan kuat dalam pengembangan pembelajaran di Indonesia maka pembelajaran harus pula memperhatikan multikultural yang ada.

Pendidikan Multikultural

6-7

Pemberlakuan Undang-Undang nomor 22 tahun 1999 tentang otonomi daerah tidak otomatis memberlakukan pendekatan multikultural dalam pengembangan pembelajaran di Indonesia. Undang-undang yang memberikan wewenang pengelolaan pendidikan kepada pemerintah daerah tersebut tidak otomatis langsung menjadi pembelajaran yang berdasarkan pendekatan multikultural. Perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran yang menggunakan pendekatan multikultural haruslah dikembangkan dengan kesadaran dan pemahaman yang mendalam tentang pendekatan multikultural. Andersen dan Cusher (1994:320) mengatakan bahwa multikultural adalah pendidikan mengenai keragaman kebudayaan. Posisi kebudayaan menjadi sesuatu yang dipelajari; jadi berstatus sebagai obyek studi. Dengan perkataan lain, keragaman kebudayaan menjadi materi pelajaran yang harus diperhatikan para pengembang pembelajaran. Ini disebut belajar tentang budaya. Pengertian pendidikan multikultural seperti di atas tentu terbatas dan hanya berguna bagi para pengembang pembelajaran dalam satu aspek saja yaitu dalam proses mengembangkan konten pembelajaran. Pengertian itu tidak dapat membantu para pengembang perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran dalam menggunakan budaya, dan dalam konteks ini budaya yang multikultural digunakan sebagai landasan dalam mengembangkan visi, misi, tujuan, dan berbagai komponen perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran. Dengan demikian, pengertian lain mengenai pendekatan multikultural harus dirumuskan agar dapat digunakan dalam pengembangan pembelajaran. Untuk itu, maka definisi pendekatan multikultural tersebut haruslah membantu para pengembang dalam mengembangkan prinsipprinsip perencanaan dan pelaksanaan, dan dapat memaksimalkan potensi siswa dan lingkungan budayanya sehingga siswa dapat belajar dengan lebih baik. Artinya, pengertian pendekatan multikultural harus dapat mengakomodasi perbedaan kultural peserta didik, memanfaatkan kebudayaan itu bukan saja sebagai sumber konten, melainkan juga sebagai titik berangkat untuk pengembangan kebudayaan itu sendiri, pemahaman terhadap kebudayaan orang lain, toleransi, membangkitkan semangat kebangsaan siswa yang berdasarkan bhinneka tunggal ika, mengembangkan perilaku yang etis, dan yang juga tak kalah pentingnya adalah dapat memanfaatkan kebudayaan pribadi siswa sebagai bagian dari entry-behavior siswa sehingga dapat menciptakan "kesempatan yang sama bagi siswa untuk berprestasi" (Boyd, 1989: 49-50). Artinya, pengertian pendekatan multikultural dalam pembelajaran haruslah menggabungkan pengertian Pendidikan Multikultural sebagai landasan pengembangan, di samping sebagai ruang lingkup materi yang harus dipelajari. Hal ini disebut belajar dengan budaya. Atas dasar posisi multikultural sebagai pendekatan dalam pengembangan perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran maka pendekatan multikultural pembelajaran diartikan sebagai suatu prinsip yang menggunakan keragaman kebudayaan peserta didik dalam mengembangkan filosofi, misi, tujuan, dan komponen perencanaan dan pelaksanaan, serta lingkungan belajar sehingga siswa dapat menggunakan kebudayaan pribadinya untuk memahami dan mengembangkan berbagai wawasan, konsep, keterampilan, nilai, sikap, dan moral yang diharapkan.

6-8

Unit 6

Perencanaan Pembelajaran Pendidikan Multikultural
Proses pengembangan perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran Pendidikan Multikultural haruslah meliputi tiga dimensi yaitu sebagai ide, sebagai langkah kerja operasional (gerakan), dan sebagai proses. Ketiga dimensi Pendidikan Multikultural ini berkaitan satu dengan lainnya. Pembelajaran Pendidikan Multikultural sebagai proses dilaksanakan dengan berbagai langkah kerja operasional sebagai gerakan. Langkah kerja operasional tersebut merupakan operasionalisasi perencanaan dan pelaksanaan Pendidikan Multikultural sebagai ide. Pengembangan ide berkenaan dengan penentuan filosofi, model perencanaan yang digunakan, pendekatan dan teori belajar yang digunakan, pendekatan/model evaluasi hasil belajar dari Pendidikan Multikultural. Pengembangan langkah kerja operasional didasarkan pada ide yang sudah ditetapkan sebelumnya. Secara teknis pengembangan perencanaan dan pelaksanaan sebagai langkah kerja operasional berkenaan dengan keputusan tentang informasi dan jenis dokumen yang akan dihasilkan, bentuk/format silabus. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran harus dikembangkan. Pengembangan pembelajaran sebagai ide dan langkah kerja operasional diperlukan sosialisasi agar terjadi kesinambungan pemikiran pemikiran para pengambil keputusan pelaksanaan dengan para pengembang teknis di lapangan. Uji coba kurikulum 2004 berdasarkan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) yang sebenarnya bagus itu telah mengalami reduksi/pengurangan, penafsiran yang beragam dan penyimpangan dalam pelaksanaan sehingga sampai di bawah “diplesetkan” (maklumlah sekarang disebut jaman ple-setan !!) menjadi Kurikulum Bingung Kabeh (KBK) Untuk konteks otonomi, pengembangan ide dan pelaksanaan pembelajaran dari pusat lebih banyak berisikan prinsip dan petunjuk teknis sedangkan kewenangan dalam pengembangan yang lebih operasional dan rinci diberikan kepada daerah. Pada konteks sentralisasi, pengembangan perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran sebagai ide dan pelaksanaan pembelajaran memang tetap ada pada pusat tetapi harus tetap memberikan ruang yang besar bagi daerah untuk memasukkan karakteristik budayanya. Dengan pemberlakuan kurikulum baru, Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), prinsip dan petunjuk teknis yang mengandung rambu-rambu pembelajaran sebagai ide dalam bentuk silabus dikembangkan pada tingkat nasional sedangkan pengembangan yang lebih operasional dan rinci diberikan pada tingkat satuan pendidikan (sekolah) dalam bentuk Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP). Proses sosialisasi ide yang telah ditetapkan di tingkat pusat perlu dilakukan. Dengan pemberlakuan KTSP ini, pendekatan multikultural tingkat rincian dapat dilakukan dengan memperhitungkan keragaman kebudayaan di wilayah tersebut yang menjadi lingkungan eksternal sekolah-sekolah yang ada. Namun pendekatan multikultural melalui KTSP ini dapat dilakukan dengan baik jika daerah telah memiliki tenaga pengembang yang cukup dan sudah berpengalaman. Upaya ke arah pemahaman yang benar tentang KTSP dan pendekatan multikultural tetap perlu terus

Pendidikan Multikultural

6-9

dikembangkan sehingga tidak timbul kesalahan seperti piramida terbalik. Artinya di tingkat atas, pemahaman idenya lengkap dan bagus, tetapi begitu turun semakin ke bawah menjadi semakin kurang dan semakin menyimpang sehingga pada gilirannya hanya tinggal ujungnya saja. Pengembangan perencanaan dan pelaksanaan sebagai proses terjadi pada unit pendidikan dalam hal ini adalah sekolah. Pengembangan ini haruslah didahului oleh sosialisasi agar para pengembang (guru) dapat mengembangkan perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran, proses belajar di kelas, dan evaluasi sesuai dengan prinsip pendekatan multikultural. Sosialisasi yang dilakukan haruslah dilakukan oleh orang-orang yang terlibat dalam proses pengembangan perencanaan dan pelaksanaan sebagai dokumen kalau orang yang terlibat dalam pengembangan ide tidak memungkinkan secara teknis. Diperlukan adanya tim sosialisasi yang sepenuhnya faham dengan karakteristik perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran multikultural. Pada tahap ini, target utama adalah para guru faham dan berkeinginan untuk mengembangkan RPP multikultural dalam kegiatan belajar yang menjadi tanggungjawabnya.

Pengembangan Pendekatan Multikultural Sebagai Ide
Pengembangan pembelajaran sebagai ide adalah langkah awal yang sangat menentukan karakteristik pembelajaran di masa mendatang: apakah yang akan dihasilkan adalah perencanaan dan pelaksanaan multikultural, perencanaan dan pelaksanaan monokultural, ataukah perencanaan dan pelaksanaan yang diberlakukan secara umum tanpa memperhatikan perbedaan kultural yang ada. Oleh karena pembahasan dan keputusan tentang dimensi ide suatu perencanaan dan pelaksanaan sangat penting. Suatu prinsip yang harus diperhatikan dalam pengembangan pembelajaran multikultural adalah ketiadaan keseragaman dalam perencanaan dan pelaksanaan. Pada saat lampau keseragaman tersebut terlihat pada keseragaman pendekatan perencanaan dan pelaksanaan untuk setiap jenjang pendidikan yaitu perencanaan dan pelaksanaan pendidikan disiplin ilmu. Untuk perencanaan dan pelaksanaan multikultural pendekatan pendidikan disiplin ilmu bagi perencanaan dan pelaksanaan pendidikan dasar harus ditinggalkan sama sekali. (Hasan, 2006). Alasan pertama adalah tidak semua orang akan menjadi ilmuwan, alasan kedua adalah terlalu dini untuk memasukkan siswa pendidikan dasar dalam kotak-kotak kepentingan disiplin ilmu. Pendidikan dasar adalah pendidikan minimal untuk memberikan kualitas minimal bangsa Indonesia. Pendidikan disiplin ilmu tidak memiliki kapasitas untuk mengembangkan seluruh aspek kepribadian dan kemanusiaan seorang siswa padahal pendidikan dasar harus bertujuan pada pengembangan kualitas manusia yang berbudaya. Perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran harus secara tegas menyikapi bahwa siswa bukan belajar untuk kepentingan mata pelajaran tetapi mata pelajaran adalah wahana mengembangkan kepribadian siswa. Oleh karena itu, pendekatan bukan

6-10 Unit 6

pada banyaknya materi yang harus dipelajari tetapi bagaimana mempelajarinya. Secara teknis filsafat pendidikan dasar harus berubah dari esensialisme ke arah yang lebih humanisme atau bahkan rekonstruksi sosial. Masalah-masalah yang berkembang dalam masyarakat, tuntutan masyarakat, dan keunggulan masyarakat dapat dijadikan materi pelajaran. Budaya masyarakat menjadi sumber, obyek sekaligus dasar untuk mengembangkan proses belajar dan sebagai sumber belajar. Dengan perubahan filosofi ini maka sifat pembelajaran lebih terbuka terhadap berbagai perkembangan yang terjadi di masyarakat termasuk perubahan dan pengembangan kebudayaan. Untuk itu diperlukan adanya revisi terhadap tujuan, materi, proses belajar, dan evaluasi yang dikembangkan. Pendekatan multikultural bukan saja mampu menjadi media pengembangan budaya lokal tetapi juga merupakan media pengembang budaya nasional, maupun budaya universal. Kebudayaan lokal menjadi dasar dalam mengembangkan kebudayaan nasional. Prinsip ini mutlak harus dikembangkan karena keragaman budaya adalah sumber yang tak ternilai bagi perkembangan kebudayaan nasional. Kebudayaan nasional itu menjadi landasan dalam memahami budaya universal. Pengembangan perencanaan dan pelaksanaan dalam dimensi ide harus jelas mengungkapkan hal ini dan kemudian harus tercermin dalam pengembangan perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran. 1). Pengembangan Pendekatan Multikultural Sebagai Gerakan Pengembangan pendekatan multikultural sebagai gerakan menyangkut pengembangan pembelajaran berbasis budaya. Seluruh komponen sekolah harus berlandaskan budaya. Pembelajaran seperti tujuan, konten, pengalaman belajar, dan evaluasi dilakukan dengan berbasiskan budaya. Rumusan yang berdasarkan pandangan behaviorisme dan menghendaki rumusan tujuan yang terukur perlu kita tinggalkan. Para pengembang harus dapat membuka diri untuk menyadari bahwa tidak semua kualitas manusia dapat diukur berdasarkan kriteria tertentu. Ada tujuantujuan yang dapat diukur dan dikuasai dalam satu atau dua pengalaman belajar, tetapi ada juga tujuan yang baru tercapai dalam waktu belajar yang panjang. Sesuai dengan pendekatan multikultural, sumber kualitas yang dinyatakan dalam perencanaan dan pelaksanaan tidak pula terbatas pada kualitas yang ditentukan oleh disiplin ilmu semata. Kualitas manusia seperti bertata krama (santun), religius, toleransi, kreativitas, disiplin, kerja keras, kemampuan kerjasama, berfikir kritis, dan sebagainya harus dapat ditonjolkan sebagai tujuan pembelajaran. Kualitas tertentu yang dirasakan penting oleh kelompok budaya dan sosial tertentu harus dapat dikembangkan dan oleh karenanya pembelajaran harus memberikan kemungkinan adanya pengembangan tujuan di komunitas dan lingkungan budaya tertentu. Demikian pula kualitas seperti kemampuan berpartisipasi dalam kehidupan masyarakat, kemampuan mencari dan mengolah informasi, kemamapuan menggunakan budaya untuk pembelajaran, kemampuan berkomunikasi dan

Pendidikan Multikultural

6-11

sebagainya harus dapat dikemukakan sebagai tujuan yang sama pentingnya dengan tujuan yang berasal dari disiplin ilmu. Perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran Pendidikan Multikultural menghendaki adanya pengertian konten yang berbeda dari pengertian yang dianut dalam kurikulum 1975 dan 1984. Kurikulum 1994 memang mencoba untuk mengembangkan pengertian konten yang lebih luas tetapi belum mencakup keseluruhan gerak pengembangan. Pengertian konten harus diartikan lebih luas yang mencakup hal-hal substantif (teori, generalisasi, konsep, fakta), nilai, keterampilan, dan proses. Masyarakat sebagai sumber belajar harus dapat dimanfaatkan sebagai sumber konten perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran. Oleh karena itu, nilai, moral, kebiasaan, adat/tradisi, dan cultural traits tertentu harus dapat diakomodasi sebagai konten perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran. Konten pembelajaran haruslah tidak bersifat formal semata tetapi society and cultural-based, dan terbuka pada masalah yang hidup dalam masyarakat. Konten pembelajaran haruslah menyebabkan siswa merasa bahwa sekolah bukanlah institusi yang lepas dengan masyarakat, tetapi sekolah adalah suatu lembaga sosial dan lembaga budaya yang hidup dan berkembang di masyarakat. Selanjutnya, konten pembelajaran harus dapat mengembangkan kualitas kemanusiaan peserta didik. Pengembangan komponen proses dalam pembelajaran menghendaki pendekatan yang menempatkan siswa sebagai subjek dalam belajar. Dalam posisi ini maka siswa belajar dan berinteraksi dengan sumber belajar (termasuk masyarakat). Guru bertindak sebagai orang yang memberi kemudahan bagi siswa dalam belajar. Oleh karena itu, dalam pembelajaran Pendidikan Multikultural siswa sebagai subjek dalam belajar memberi arti bahwa metode adalah alat guru dalam membantu siswa belajar. Metode guru ditentukan oleh cara siswa belajar. 2). Pengembangan Perencanaan dan pelaksanaan Pembelajaran Sebagai Proses Pengembangan perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran sebagai proses sangat ditentukan oleh guru berdasarkan kondisi budaya siswa. Pendidikan Multikultural sebagai proses harus sesuai Pendidikan Multikultural dengan sebagai ide. Pengetahuan, pemahaman, dan sikap, serta kemauan guru terhadap Pendidikan Multikultural akan sangat menentukan keberhasilan pelaksanaan perencanaan dan pelaksanaan sebagai proses. Ada empat hal yang harus diperhatikan guru dalam mengembangkan Pendidikan Multikultural sebagai proses, yaitu: (1) posisi siswa sebagai subjek dalam belajar, (2) cara belajar siswa yang ditentukan oleh latar belakang budayanya, (3) lingkungan budaya mayoritas masyarakat dan pribadi siswa adalah entry behavior kultural siswa, (4) lingkungan budaya siswa sebagai sumber belajar.

6-12 Unit 6

Posisi keragaman yang berada pada tataran sekolah dan masyarakat tak boleh diabaikan. Oleh karena itu, keragaman sosial dan budaya harus menjadi faktor yang dipertimbangkan dalam penentuan filsafat, teori, visi, pengembangan dokumen, sosialisasi kurikulum, dan pelaksanaan perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran. Pendidikan berlangsung sepanjang hayat dan berwujud pengalaman hidup dari berbagai lingkungan budaya mempengaruhi perkembangan individu itu selanjutnya. Pendidikan yang bernuansa budaya itu berlangsung sejak anak usia dini berlanjut sampai pada jenjang pendidikan lebih lanjut bahkan sampai akhir hayat. Hal ini berarti anak Sekolah Dasar perlu dikenalkan bahwa dirinya merupakan bagian dari neka budaya yang ada di lingkungan terdekat dirinya: budaya keluarga, budaya masyarakat, budaya bangsa dan negara, dan mengenal berbagai budaya dunia. Pada umumnya, sekolah dasar di daerah perkotaan telah menjadi komunitas budaya yang plural dan muncul sebagai model masyarakat yang multi kultural. Kenyataan ini seharusnya memperkuat kebersamaan antar-kelompok budaya, saling mengenal, saling tergantung, dan saling menghargai. Kondisi ini dapat dimanfaatkan untuk mengembangkan budaya nasional karena budaya nasional muncul dari unsur budaya lokal dan etnis. Kita perlu menciptakan agar budaya sekolah yang dikembangkan para guru dapat berfungsi sebagai perekat kehidupan bersama, Perlu dilakukan berbagai upaya untuk mewujudkan kebersamaan dalam ikatan budaya yang lebih luas, termasuk budaya sekolah yang mengembangkan berbagai unsur budaya Nusantara melalui penggunaan bahasa Indonesia yang baik dan benar, penerapakan visi dan misi sekolah, etika, dan disiplin sekolah. Sekolah dasar sebagai lembaga pengembangan budaya dapat dikembangkan untuk membantu siswa melwati garis batas budaya lokal dan etnisnya sehingga tumbuh sikap toleransi, keterbukaan, dan kemampuan pembentukan diri. Mereka belajar menyatukan diri dan mengembangkan diri dalam keanekaan budaya masyarakat sekolah.

Langkah-langkah Pembelajaran Berbasis Budaya Menuju Transformasi Kurikulum Multikultural di Sekolah Dasar
Sebagaimana halnya ada beberapa konsep Pendidikan Multikultural, ada persepsi yang berbeda tentang apa yang membentuk transformasi kurikulum multikultural. Pendekatan terhadap transformasi kurikulum berada pada kontinum dari perubahan kurikulum yang kecil hingga revisi total terhadap konseptualisasi tindakan dan kesadaran sosial. James Banks (1993), Peggy McIntosh (2000) dan yang lainnya telah merumuskan kontinum untuk perubahan kurikulum yang membantu upaya transformasi dari sebelumnya ke arah berikutnya. Tahap transformasi kurikulum berikut diadaptasi dari beberapa model yang ada, termasuk oleh Banks (1993) dan McIntosh (2000), dan Paul C. Gorski.

Pendidikan Multikultural

6-13

Tahap 1. Status Quo atau Kurikulum Dominan (curriculum of the mainstream) Di Amerika, kurikulum dominan berpusat pada Eropah dan pria. Kurikulum sangat mengabaikan pengalaman, suara, sumbangan, dan perspektif dari individu dan kelompok non-dominan pada semua bidang. Semua materi pendidikan yang mencakup buku teks, film, dan alat belajar yang lain menyajikan informasi dalam format yang Eropah-sentris dan pria sentris murni. Sleeter dan Grant (1999: 37) melihat tahap ini bertujuan mengasimilasi siswa yang terabaikan. Kurikulum dan pembelajaran berfokus pada "strategi mengajar yang memperbaiki kekurangan atau membangun jembatan antara siswa dan sekolah ". Menurut Gorski, kelompok status quo di Amerika adalah kulit putih, pria, kelas menengah atas, dan Kristen Protestan. Tahap ini berbahaya baik bagi siswa yang mengidentifikasi dengan budaya dominan maupun individu dari kelompok non dominan. Ini memiliki konsekuensi negatif bagi kelompok dominan karena, menurut Banks (1993: 195) kurikulum: Reinforces their false sense of superiority, gives them a misleading conception of their relationship with other racial and ethnic groups, and denies them the opportunity to benefit from the knowledge, perspectives, and frames of reference that can be gained from studying and experiencing other cultures and groups. Kurikulum dominan memiliki konsekuensi negatif bagi siswa dari kelompok nondominan dengan gagalnya memvalidasi budaya, pengalaman, dan perspektifnya. Menurut Banks (1993), kurikulum ini makin mengenyampingkan siswa yang telah berjuang untuk tetap hidup di dalam budaya sekolah yang amat berbeda dari budaya rumahnya. Praktek pendidikan tradisional dipertahankan dengan tidak ada kritik atas ketidaksamaan dalam berbagai aspek sekolah atau sistem pendidikan. Perencanaan dan pelaksanaan, pedagogis, praktek bimbingan, dan semua aspek pendidikan yang ada masih berlangsung, yang menggambarkan kelompok dominan. Tahap 2. Hari Libur dan Pahlawan (Makanan, Festival, & Kesenangan) Pada tahap ini ada kegiatan "merayakan" perbedaan dengan menyatukan informasi atau sumber tentang orang terkenal dan benda budaya dari berbagai kelompok ke dalam kurikulum yang dominan. Papan pengumuman dapat berisi gambar dari tokoh-tokoh kelompok yang bukan dominan dan guru dapat merencanakan perayaan khusus untuk Hari Kartini, Hari Anak, Hari Pahlawan atau HUT Kemerdekaan. Pagelaran tentang “budaya yang lain” berfokus pada kostum, makanan, musik, dan item budaya yang dapat diraba lainnya (other tangible cultural items). Kekuatan dari tahap ini adalah bahwa pengajar mencoba mendiversifikasi kurikulum dengan memberi materi dan pengetahuan di luar budaya dominan dan bahwa pendekatan Hari Libur dan Pahlawan benar-benar mudah diimplimentasikan dengan hanya memerlukan sedikit pengetahuan baru. Namun, ada kelemahan dari pendekatan ini:

6-14 Unit 6

• •

• •

Dengan perhatian perayaan pada kelompok bukan dominan di luar konteks yang diletakkan dalam kurikulum, pengajar sedang mendefinisikan lebih lanjut kelompok ini sebagai “yang lain”. Kurikulum pada tahap ini gagal memberikan pengalaman nyata pada kelompok non dominan alih-alih memfokuskan pada pemenuhan beberapa karakter pahlawan. Siswa dapat belajar memperhitungkan perjuangan dari kelompok non dominan sebagai informasi "extra" daripada pengetahuan penting dalam keseluruhan pemahaman tentang dunia. Perayaan spesial pada tahap ini sering digunakan untuk pembenaran (justifikasi), tidak benar-benar mengubah kurikulum. Pendekatan Hari Libur dan Pahlawan dalam bentuk keseluruhan pengalaman, sumbangan, perjuangan, dan suara kelompok dominan, bersesuaian secara langsung dengan kurikulum dominan.

Perubahan kecil terhadap perencanaan dan pelaksanaan atau materi di kelas berfokus pada tradisi budaya pada level kulit luar secara eksklusif. Hanya yang muncul di permukaan dan tidak terlalu mendalam. Sering yang ditampilkan itu hanya didasarkan pada penggeneralisasian atau stereotipe. Kalau di Amerika pada tahap ini, Pendidikan Multikultural dipraktekkan sebagai pekan raya makanan internasional (an international food fair) atau peringatan representatif tertentu dari suatu kelompok. Bentuknya bisa berupa kegiatan festival yang bernuansakan kesenangan. Kalau di AS siswa memakai hiasan kepala atau tomahawks untuk mempelajari budaya Amerika Asli (Native American culture), kalau di Indonesia siswa memakai kostum suku Dayak, Papua atau Jawa. Guru ikut terlibat di dalam bazar tersebut. Di dalam festival itu ditayangkan poster wanita terkenal atau gambar orang dari kelompok multikultural. Di Indonesia kegiatan itu bisa dilaksanakan pada peringatan hari Hartini dan pada perayaan Hari Kemerdekaan tujuh belas Agustus. Tahap 3: Integrasi Pada tahap Integrasi, guru melampaui kepahlawanan dan hari libur dengan menambahkan materi dan pengetahuan substansial tentang kelompok bukan dominan ke dalam kurikulum. Pengajar dapat menambahkan pada koleksi buku yang ditulis oleh penulis dari kelompok lain. Ia dapat menambahkan suatu unit yang mencakup, misalnya, peranan wanita pada Perang Dunia I. Guru musik dapat menambah dari daerah Papua atau tarian Cakalele dari Maluku Utara. Pada level sekolah, sejarah kota tertentu dapat ditambahkan pada keseluruhan kurikulum. Kekuatan tahap integrasi adalah melampaui peringatan khusus dengan memberi isu dan konsep nyata dan yang lebih meletakkan materi baru ke dalam kurikulum. Namun tetap ada beberapa kelemahan: • Materi dan unit baru menjadi sumber dan pengetahuan seperti buku teks dan isi kurikulum masih didasarkan pada orientasi kelompok dominan (Banks, 1993).

Pendidikan Multikultural

6-15

Materi baru masih berangkat dari perspektif atau sudut pandang kelompok dominan.

Tahap 3. Belajar dan Mengajar Antarbudaya (Kamus Budaya) Guru mempelajari tradisi dan perilaku budaya asal siswanya dalam upaya untuk lebih memahami bagaimana guru itu harus memperlakukan siswa itu. Di Barat, khususnya Amerika Serikat, guru memiliki buku pegangan yang mendeskripsikan bagaimana mereka seharusnya berhubungan dengan siswa AfrikaAmerika, siswa Latin, siswa Asia Amerika, siswa Amerika Asli, dan kelompok lain berdasarkan interpretasi terhadap tradisi dan gaya komunikasi dari kelompok tertentu itu. Di Indonesia, khususnya di Jawa guru perlu lebih mengenal budaya Jawa secara utuh budaya Jawa walaupun dia berasal dari luar Jawa. Tahap 4: Reformasi Struktural Materi, perspektif, dan suara baru diserukan dengan kerangka kerja pengetahuan yang mutakhir untuk memberi tahap pemahaman baru dari kurikulum yang lebih lengkap dan akurat. Guru mendedikasikan dirinya untuk memperluas dasar pengetahuannya secara berkelanjutan melalui eksplorasi berbagai perspektif, dan berbagi pengetahuan dengan siswanya. Siswa belajar memandang peristiwa, konsep, dan fakta melalui berbagai kacamata. Misalnya, untuk "Sejarah Amerika" mencakup sejarah orang Afrika-Amerika, Sejarah Wanita, Sejarah orang Asia Amerika, Sejarah orang Amerika Latin, dan semua bidang pengetahuan yang berbeda. Nah sekarang, Anda bandingkan dengan kondisi yang ada di Indonesia. Apa yang sebaiknya dicantumkan untuk memenuhi ketentuan ini. Tahap 5 Hubungan Manusia (Mengapa-kita-tidak-semuanya-ikut-serta) Anggota masyarakat sekolah didorong untuk memperingati perbedaan dengan membuat hubungan lintas identitas kelompok yang berbeda. Guru memperlihatkan antusiasme untuk mempelajari tentang budaya “yang lain” melalui pendekatan Belajar dan Mengajar Antarbudaya (Intercultural Teaching and Learning approach). Guru menggambarkan pengalaman pribadi siswa sehingga siswa dapat belajar dari masing-masing yang lain. Melalui hubungan antar pribadi, itu siswa dapat mengenal budaya siswa yang lain. Perbedaan pengalaman dan budaya siswa yang berbedabeda itu dilihat sebagai aset yang memperkaya pengalaman kelas. Tahap 6. Pendidikan Multikultural Selektif (Kita melakukan Pendidikan Multikultural secara temporer) Guru dan staf memulai program temporer dan satu waktu tertentu dengan mengenal adanya keketidak samaan dalam berbagai aspek pendidikan. Mereka dipanggil bersama-sama dalam suatu pertemuan untuk mendiskusikan konflik rasial atau mendatangkan seorang konsultan untuk membantu guru merancang perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran yang ditujukan untuk berbagai

6-16 Unit 6

kelompok yang berbeda. Mereka mungkin menciptakan suatu program untuk melibatkan siswa wanita dalam mencapai prestasi matematik dan sains secara optimal. Mengapa ? Karena dari hasil penelitian di kedua sektor ini wanita kurang menunjukkan prestasinya yang unggul dibandingkan pria. Pendekatan ini biasanya bersifat reaktif berhubungan dengan isu tertentu atau kritik yang menjadi persoalan umum. Tahap 7. Pendidikan Multikultural Transformatif (Pendidikan persamaan dan Keadilan Sosial) Semua praktek pendidikan dimulai dengan penentuan yang sama pada semua aspek sekolah dan persekolahan dan menjamin bahwa semua siswa memiliki kesempatan yang sama untuk menggapai potensi sepenuhnya sebagai pelajar. Semua praktek pendidikan yang menguntungkan suatu kelompok yang merugikan kelompok lain diubah untuk menjamin persamaan. Tahap keenam ini sama dan sejalan dengan pendekatan aksi sosial dari James A. Banks.

Strategi Pembelajaran dan Metode untuk Humanisasi, Pendidikan Multikultural
Vasquez dan Wainstein (1990: 608) menyatakan hanya ada sedikit literatur yang memberi "strategi praktis untuk pembelajaran siswa minoritas. . .Banyak siswa minoritas gagal di sekolah bukan karena berbeda secara kultural namun karena anggota pengajar tidak disiapkan untuk mengenal perbedaan budaya sebagai kekuatan". Pada ahli teori kritis seperti Giroux, Freire, and Anyon yang menekankan kebutuhan akan pedagogi humanisasi dengan "menciptakan lingkungan yang memungkinkan adanya tindakan dan refleksi " (Bartolome,1994: 177). Bartolome (1994: 177) mengusulkan dua model pembelajaran yang memungkinkan “siswa yang tersubordinasi berubah dari posisi obyek menjadi subyek”: • Pembelajaran responsif secara kultural. " kesulitan akademis siswa kelompok subordinasi disebabkan tidak adanya pertalian budaya atau diskontinuitas antara belajar, pemakaian bahasa, dan praktek perilaku yang ditemukan di rumah dan sekolah " (h. 183). Hal ini berarti budaya yang ada di sekolah merupakan kepanjangan tangan dari budaya yang ada di rumah. Untuk itu pengajar harus "belajar mendengar, belajar dari, dan menjadi mentor siswanya" (h. 189). • Strategic Teaching yangmenunjuk pada model pembelajaran yang secara eksplisit mengajari siswa suatu strategi yang memungkinkan mereka secara sadar memonitor belajarnya sendiri. . .melalui pengembangan monitoring kognitif reflektif dan ketrampilan metakognitif " (h. 186).

Pendidikan Multikultural

6-17

1). Cooperative Learning Cooperative Learning adalah metode esensial untuk mendesain pendidikan multikultural. Ini bukan kerja kelompok dimana pengajar hanya menyusun siswa dalam suatu kelompok, memberi suatu topik yang diarahkan untuk "diskusi." Johnson dan Johnson (1994: 61) mendefinisikan cooperative learning sebagai "penggunaan pembelajaran dari kelompok kecil sehingga siswa bekerja bersama untuk memaksimalkan belajarnya sendiri maupun masing-masing yang lain". Mereka menunjukkan bahwa cooperative learning lebih sekedar diskusi, membantu, dan berbagi. Lima elemen esensial cooperative learning (Johnson dan Johnson, 1994: 64-71 adalah: • Kemandirian positif (Positive interdependence). Anggota kelompok memenuhi peranan (pembaca, mengecek, pendorong) dan harus mencapai konsensus. • Interaksi tatap muka yang promotif (Face-to-face promotive interaction). Siswa mendiskusikan, mengajar, dan menjelaskan pada yang lain dalam caracara promotif yang "membantu, mendorong dan mendukung masing-masing orang lain untuk belajar" • Tanggung jawab individu (Individual accountability). Siswa dinilai secara individu. Ini menjamin bahwa masing-masing orang melakukan "berbagi kerja secara adil " . • Ketrampilan sosial (Social skills). Siswa harus juga mempelajari ketrampilan sosial yang diperlukan untuk bekerja dengan orang lain: "ketrampilan kepemimpinan, pembuatan keputusan, pembangunan kepercayaan, komunikasidan manajemen konflik. • Keefektifan proses kelompok (Groups process their effectiveness). Kelompok mendiskusikan kemajuannya dan memberikan umpan balik seperti terhadap apa masing-masing orang berkontribusi dan di mana masing-masing orang dapat memperbaiki. Sleeter and Grant (1999) menyoroti model-model cooperative learning seperti group investigation model, jigsaw model, dan model tim permainan.

6-18 Unit 6

Unit

7

PEMBELAJARAN BERBASIS BUDAYA
Sutarno Pendahuluan
Pada bagian akhir ini akan dikemukakan tentang Pembelajaran Berbasis Budaya sebagai salah satu bentuk perwujudan dari tahap-tahap pengembangan Pendidikan Multikultural. Perlu ditegaskan di sini bahwa Pembelajaran Berbasis Budaya ini bukan tujuan akhir Pendidikan Multikultural. Pendidikan Multikultural masih berproses yang dikatakan berlangsung terus menerus dan semakin meningkat. Dengan dilaksanakan Pembelejaran Berbasis Budaya ini maka berbagai proses dan hasil belajar yang bernuansakan budaya dapat terwujudkan secara kongkrit. Secara khusus, setelah mempelajari secara mendalam Unit ini Anda diharapkan dapat 1) Menjelaskan perencanaan pembelajaran berbasis budaya 2) Menerapkan pembelajaran berbasis budaya pada berbagai bentuk pembelajaran di sekolah dasar Untuk tujuan itu, topik-topik yang dibahas dalam Unit 7 ini terdiri dari dua subunit, yaitu: 1) Perencanaan Pembelajaran Berbasis Budaya 2) Penerapan Pembelajaran Berbasis Budaya. Agar dapat memahami Pembelajaran Berbasis Budaya secara mendalam, Anda harus membaca secara cermat, menganalisis dan mendiskusikan setiap paparan yang disajikan. Jangan lupa, untuk mengecek tingkat pemahaman atau pengalaman belajar yang telah dimiliki, Anda harus mengerjakan latihan dan tes formatif yang disajikan pada setiap penggalan kegiatan belajar dalam Unit ini. Kemudian dilanjutkan hakikat Pendidikan Multikultural. Selamat belajar, semoga Anda menjadi lebih berbudaya

.

Pendidikan Multikultural 7-1

Subunit 1 Perencanaan Pembelajaran Berbasis Budaya
Pada Subunit 1 ini akan disajikan berbagai hal yang harus diperhatikan dalam memasukkan materi Pendidikan Multikultural dalam bentuk pembelajaran yang ada di kelas maupun di luar kelas. Pemakaian budaya lokal (etnis) dalam Pembelajaran Berbasis Budaya sangat bermanfaat bagi pemaknaan proses dan hasil belajar, karena peserta didik mendapatkan pengalaman belajar yang kontekstual (titian kambing) dan bahan apersepsi untuk memahami konsep ilmu pengetahuan dalam budaya lokal (etnis) yang dimiliki. Di samping itu, model pengintegrasian budaya dalam pembelajaran dapat memperkaya budaya lokal (etnis) tersebut yang pada gilirannya juga dapat mengembangkan dan mengukuhkan budaya nasional yang merupakan puncakpuncak budaya lokal dan budaya etnis yang berkembang (Dikti, 2004: 4). Dalam Pembelajaran Berbasis Budaya, “budaya diintegrasikan sebagai alat bagi proses belajar untuk memotivasi peserta didik dalam mengaplikasikan pengetahuan, bekerja secara kooperatif, dan mempersepsikan keterkaitan antara berbagai mata pelajaran.”

Gambar 7.1 Wayang

1. Petunjuk untuk mengajarkan materi multikultural Empat belas petunjuk berikut didesain untuk membantu Anda dengan lebih baik dalam mengintegrasikan isi tentang kelompok etnis ke dalam perencanaan dan pelaksanaan sekolah dan mengajar secara efektif dalam lingkungan multikultural. a. Anda, guru, adalah variabel yang amat penting dalam mengajarkan materi etnis. Jika Anda memiliki pengetahuan, sikap, dan ketrampilan yang
Unit 7

7-2

diperlukan, saat Anda menghadapi materi rasis di dalam bahan pelajaran atau mengobservasi rasisme dalam pernyataan dan perilaku siswa, Anda dapat menggunakan situasi ini untuk mengajarkan pelajaran penting tentang pengalaman kelompok etnis tertentu. b. Pengetahuan tentang kelompok etnis diperlukan untuk mengajarkan materi etnis secara efektif. Baca paling sedikit satu buku utama yang mensurvei sejarah dan budaya kelompok etnis. c. Sensitiflah dengan sikap, perilaku rasial Anda sendiri dan pernyataan yang Anda buat sekitar kelompok etnis di kelas. Pernyataan seperti ”Duduk seperti seorang Indian” sebagai stereotipe Amerika Asli. Duduk “bersimpuh seperti orang Jawa”. d. Yakinkan bahwa kelas Anda membawa citra positif tentang berbagai kelompok etnis. Anda dapat melakukan ini dengan menayangkan majalah dinding, poster, dan kalender yang memperlihatkan perbedaan rasial dan etnis dalam masyarakat. e. Sensitiflah terhadap sikap rasial dan etnis dari siswa Anda dan jangan menerima keyakinan bahwa “anak-anak tidak melihat ras, kelompok kaya/miskin, warna kulit.” Karena hal ini disangkal oleh riset. Semenjak riset pemula oleh Lasker pada tahun 1929, peneliti telah mengetahui bahwa anak yang muda sekali sadar akan perbedaan rasial dan bahwa mereka cenderung menerima penilaian atas berbagai kelompok ras yang normatif dalam masyarakat luas. Jangan mencoba mengabaikan perbedaan ras dan etnis yang Anda lihat; cobalah merespon perbedaan ini secara positif dan sensitif. f. Bijaksanalah dalam pilihan Anda dan dalam menggunakan materi pelajaran. Sebagian materi mengandung stereotipe yang halus maupun mencolok atas kelompok etnis. Menjelaskan pada siswa kalau suatu kelompok etnis distereotipkan, diabaikan dari, atau menggambarkan materi dari sudut pandang tertentu. g. Gunakan buku, film, videotipe, dan rekaman yang dijual di pasaran untuk pelengkap buku teks dari kelompok etnis dan menyajikan perspektif kelompok etnis pada siswa Anda. Beberapa sumber ini mengandung gambaran yang kaya dan kuat atas pengalaman dari orang kulit berwarna. h. Berikan sentuhan warisan budaya dan etnis Anda sendiri. Dengan berbagi kisah etnis dan budaya dengan siswa, Anda akan menciptakan iklim berbagai di kelas, akan membantu memotivasi siswa mendalami akar budaya dan etnis dan akan menghasilkan pembelajaran yang kuat bagi siswa Anda. i. Sensitiflah dengan kemungkinan sifat kontroversial dari sebagian materi studi etnis. Jika Anda telah jelas dan paham tentang tujuan pengejaran, Anda dapat menggunakan buku yang kurang kontroversial untuk mencapai utujuan yang sama. j. Sensitiflah dengan tahap perkembangan dari siswa Anda jika Anda memilih konsep, mater, dan aktivitas yang brkaitan dengan kelompok etnis. Konsep dan aktivitas belajar bagi anak TK dan SD seharusnya spesifik dan kongkrit. Siswa di sekolah dasar seharusnya diajari konsep seperti persamaan, perbedaan, prasangka, dan diskriminasi daripada konsep yang lebih tinggi seperti rasisme dan penjajahan. Visi dan biografi merupakan wahana yang bagus untuk

Pendidikan Multikultural 7-3

memperkenalkan konsep ini pada siswa di teman kanak-kanak dan sekolah dasar. Kita bisa kenalkan bagaimana seorang yang memiliki kekurangan dalam segi pendengaran dan terkucilkan dari lingkungan seperti Thomas Alfa Edison mampu menghasilkan karya yang spektakuler. Siswa berkembang berangsurangsur, mereka dapat dikenalkan konsep, contoh, dan aktivitas yang lebih kompleks. k. Memandang siswa kelompok minoritas Anda sebagai pemenang. Beberapa siswa kulit berwarna mencapai tujuan karier dan akademis yang tinggi. Mereka membutuhkan guru yang meyakini bahwa mereka dapat berhasil dan berkemauan untuk membantu keberhasilan mereka. Baik riset maupun teori menunjukkan bahwa siswa lebih mungkin mencapai prestasi akademis tinggi jika guru mereka memiliki harapan akademis yang tinggi untuk siswasiswanya. l. Ingatlah bahwa orang tua dari siswa berkulit berwarna amat berminat dalam pendidikan dan ingin anak-anak mereka berhasil secara akademis sekalipun orang tua mereka terpinggirkan dari sekolah. Jangan menyamakan pendidikan dengan persekolahan. Sebagian orang tua orang tua yang inin anak-anak mereka berhasil memiliki perasaan yang bersatu tentang sekolah. Mencoba memperoleh dukungan dari orang tua dan menjadikan mereka partner dalam pendidikan bagi anak-anak mereka. m. Gunakan teknik belajar yang kooperatif dan kerja kelompok untuk meningkatkan integrasi ras dan etnis di sekolah dan di kelas. Riset menunjukkan bahwa jika kelompok belajar itu terintegrasi secara rasial, siswa mengembangkan lebih banyak teman dari kelompok rasial yang lain, dan hubungan rasial di sekolah diperbaiki n. Yakinkan bahwa permainan sekolah, pemandu sorak, publikasi sekolah, kelompok informal dan formal yang lain terintegrasi secara rasial. Juga yakinkan bahwa berbagai kelompok etnis dan rasial memiliki status yang sama di penampilan dan presentasi sekolah. Dalam sekolah multirasial, jika semua pemegang peran pembimbing di sekolah diisi oleh karakter Kulit putih, pesan penting dikirimkan pada siswa dan orang dari siswa kulit berwarna betapa pun pesan itu diintensifkan atau tidak. Hernandes (1989) memberi petunjuk pada guru dalam memilih materi dan proses Pendidikan Multkultural. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan materi dan proses pembelajaran Pendidikan Multikultural adalah sebagai berikut: 1. Penting mengemukakan alasan politik, sosial, pendidikan dan ekonomi untuk mengenalkan bangsa sebagai masyarakat yang beraneka ragam secara budaya. 2. Pendidikan Multikultural untuk semua siswa. 3. Pendidikan Multikultural sinonim dengan pengajaran efektif. 4. Pengajaran adalah pertemuan multi dan lintas budaya. 5. Sistem pendidikan tidak melayani semua siswa sama baiknya. 6. Pendidikan Multikultural (seharusnya) sinonim dengan inovasi dan reformasi pendidikan. 7. Yang terdekat dengan orang tua (terutama pemberi perhatian) adalah guru. Guru merupakan salah satu faktor terpenting dalam hidup siswa.

7-4

Unit 7

8. Interaksi kelas antara guru dan siswa merupakan bagian utama dari proses pendidikan dari sebagian besar siswa. Tujuan dari tindakan di atas adalah untuk : 1. Memberi setiap siswa kesempatan untuk mencapai potensinya. 2. Mempelajari bagaimana belajar dan berpikir secara kritis. 3. Mendorong siswa untuk mengambil peranan aktif dalam pendidikannya sendiri dengan membawa kisah dan pengalamannya ke dalam lingkup belajarnya. 4. Menujukan pada gaya belajar yang bermacam-macam. 5. Menghargai kontribusi kelompok lain yang telah berkontribusi pada dasar pengetahuan kita. 6. Mengembangkan sikap positif tentang kelompok orang yang berbeda dari dirinya sendiri. 7. Menjadi warga sekolah, warga masyarakat, warga negara dan masyarakat dunia yang baik. 8. Belajar bagaimana mengevaluasi pengetahuan dari perspektif yang berbeda. 9. Mengembangkan identitas etnis, nasional, dan global. 10. Memberi ketrampilan mengambil keputusan dan ketrampilan analisis kritis sehingga siswa dapat membuat pilihan yang lebih baik dalam kehidupannya sehari-hari. 2. Prinsip-prinsip dalam menyeleksi materi pokok bahasan Dari Gordon dan Robert mengajukan sejumlah prinsip yang menjadi dasar dalam menyeleksi materi pokok: 1. Seleksi materi pokok bahasan seharusnya mencantumkan hal-hal kultural. Didasarkan pada keilmuan masa kini. Keinklusifan ini seharusnya berhubungan dengan pendapat yang berbeda dan interpretasi yang beragam. 2. Materi pokok bahasan yang diseleksi untuk dicantumkan seharusnya merepresentasikan keberagaman dan kesatuan di dalam dan lintas kelompok. 3. Materi pokok bahasan yang diseleksi untuk dicantumkan seharusnya berada dalam konteks waktu dan tempat 4. Materi pokok bahasan yang diseleksi untuk dicantumkan seharusnya memberikan prioritas untuk memperdalam di samping keluasan. 5. Perspektif multi budaya seharusnya dimasukkan di dalam keseluruhan kurikulum. 6. Materi pokok bahasan yang diseleksi untuk dicantumkan seharusnya diperlakukan sebagai konstruk sosial dan oleh karena itu tentatif seperti halnya seluruh pengetahuan. 7. Pokok bahasan seharusnya menggambarkan dan tersusun berdasarkan pengalaman dan pengetahuan yang dialami siswa untuk dibawa ke kelas. 8. Pedagogi seharusnya berkaitan dengan sejumlah cara belajar mengajar interaktif agar menambah pengertian, pengujian kontraversi dan saling belajar.

Pendidikan Multikultural 7-5

Subunit 2 Penerapan Pembelajaran Berbasis Budaya
Empat Macam Pembelajaran Berbasis Budaya
Pembelajaran Berbasis Budaya merupakan strategi penciptaan lingkungan belajar dan perancangan pengalaman belajar yang mengintegrasikan budaya sebagai bagian dari proses pembelajaran. (Dirjen Dikti, 2004: 12). Pembelajaran Berbasis Budaya dilandaskan pada pengakuan terhadap budaya sebagai bagian yang fundamental bagi pendidikan, ekspresi dan komunikasi suatu gagasan, serta perkembangan pengetahuan. Pembelajaran Berbasis Budaya dapat dibedakan menjadi empat macam, yaitu belajar tentang budaya, belajar dengan budaya, belajar melalui budaya, belajar berbudaya. Belajar tentang budaya menempatkan budaya sebagai bidang ilmu. Budaya dipelajari dalam program studi khusus, tentang budaya dan untuk budaya. Dalam hal ini, budaya tidak terintegrasi dengan bidang ilmu lain. Belajar dengan budaya terjadi pada saat budaya diperkenalkan kepada siswa sebagai cara atau metode untuk mempelajari pokok bahasan tertentu. Belajar dengan budaya meliputi pemanfaatan beragam bentuk perwujudan budaya. Dalam belajar dengan budaya, budaya dan perwujudannya menjadi media pembelajaran dalam proses belajar, menjadi konteks dari contoh-contoh tentang konsep atau prinsip dalam suatu mata pelajaran, serta menjadi konteks penerapan prinsip atau prosedur dalam suatu mata pelajaran.

Gambar 7.2 Wayang Bali

7-6

Unit 7

Misalnya, untuk memperkenalkan bentuk bilangan (bilangan positif, bilangan negatif) dalam suatu garis bilangan, digunakan Cepot (tokoh jenaka dalam wayang Sunda). Cepot akan memandu siswa berinteraksi dengan garis bilangan dan operasi bilangan dalam pembelajaran matematika. Contoh lain, diwujudkan ketika seorang pengajar mempergunakan sempoa (alat untuk menghitung yang biasa digunakan oleh orang Tionghoa). Pengajar dapat menunjukkan kedudukan satuan, puluhan, ratusan, ribuan dan seterusnya dan menunjukkan cara penambahan dan pengurangan bahkan untuk perkalian dan pembagian. Contoh lain, seorang pengajar pelajaran fisika menggunakan angklung, calung atau berbagai bentuk dan ukuran gong untuk memperkenalkan konsep bunyi, gelombang bunyi, dan gema. Guru seni suara pun bisa menggunakan angklung itu untuk memperkenalkan nada dan mengiringi lagu.

Gambar 7.3 Seorang anak SD sedang memainkan angklung Tabel 7.1 Contoh Model Pembelajaran Berbasis Budaya Bidang Studi IPA

No
1

Kelas
IV SD

Topik
Bunyi

Pemanfaatan Budaya dalam Pembelajaran
Media: Gamelan dan angklung Proses: Dengan memainkan gamelan dan angklung, siswa mengamati penyebab timbulnya, macam-macam bunyi berdasarkan sumbernya dan manfaat bunyi dalam kehidupan sehari-hari Media: Busur panah, ketapel Proses: siswa membuat busur panah dengan berbagai lengkungan, kemudian mengamati gaya yang terdapat pada busur panah. Demikian juga terhadap ketapel dan karet gelang.

Model Pembelajaran

V

Gaya

Pendidikan Multikultural 7-7

Belajar melalui budaya merupakan strategi yang memberikan kesempatan siswa untuk menunjukkan pencapaian pemahaman atau makna yang diciptakannya dalam suatu mata pelajaran melalui ragam perwujudan budaya. Belajar melalui budaya merupakan salah satu bentuk multiple representation of learning (Dirjen Dikti, 2004: 15), atau bentuk menilaian pemahaman dalam beragam bentuk. Misalnya siswa tidak perlu mengerjakan tes untuk mengerjakan topik tentang lingkungan hidup, tetapi siswa dapat membuat poster, membuat karangan, lukisan, lagu atau puisi yang melukiskan tentang lingkungan hidup. Mereka bebas mengekspresikan lewat karyanya tentang kekeringan, banjir, hutan yang gundul, gunung yang asri dan sebagainya. Dengan menganalisis produk budaya yang diwujudkan siswa, pengajar dapat menilai sejauh mana siswa memperoleh pemahaman dalam topik lingkungan, dan bagaimana siswa menjiwai topik tersebut. Belajar berbudaya merupakan bentuk mengejawantahan budaya itu dalam perilaku nyata sehari-hari siswa. Misalnya, anak dibudayakan untuk selalu menggunakan bahasa Krama Inggil pada hari Sabtu melalui Program Sabtu Budaya. 3. Bentuk dan nilai-nilai yang dikembangkan dalam Pembelajaran Berbasis Budaya Wujud budaya itu dapat berupa wujud idiil (adat tata kelakuan) yang abstrak yang terletak di alam pikiran masyarakat. Wujud kedua adalah sistem sosial mengenai kelakuan berpola dari manusia itu sendiri. Sifatnya kongkrit, bisa diobservasi. Wujud ketiga adalah kebudayaan fisik yang bersifat paling kongkrit dan berupa benda yang dapat diraba dan dilihat Ketiga wujud dari kebudayaan di atas dalam kenyataan kehidupan masyarakat tidak terpisah satu dengan yang lain. 1. Bentuk-bentuk budaya daerah itu dapat berupa a. cerita daerah (misal Malin Kundang, Rara Mendut, asal nama kota Banyuwangi), b. Tari-tarian (Tari Kancet Papatai / Tari Perang Suku Dayak) c. Tembang/lagu-lagu daerah (Ilir-ilir, Sluku-sluku bathok), d. Permainan (bentik, Jamuran, dakon) dan e. Seni pertunjukan (wayang, ketoprak, reog ponorogo) f. Kebiasaan/tradisi setempat (tahlil, yasinan, bersih deso, tradisi larung sesaji, sekaten) g. Benda-benda dan makna filosofisnya (mandau, perisai, benda tradisional).

7-8

Unit 7

Gambar 3.19 Rencong Aceh

2. Pakaian (setiap daerah memiliki pakaian daerah masing-masing) a.Nilai-nilai yang terdapat dalam budaya daerah : Nilai-nilai yang terdapat dalam budaya daerah sangat beragam tergantung pada bentuk yang ada. Nilai-nilai ini memiliki kearifan budaya yang dapat dikembangkan dan dilakukan upaya pembelajarannya. Sekedar contoh saja, nilai-nilai yangg terdapat pada budaya daerah itu antara lain: 1. Nilai-nilai yang terdapat pada cerita daerah - Kepatuhan dan penghormatan pada orang tua (Malin Kundang) - Emansipasi wanita (Rara mendut) - Kesetiaan seorang istri/wanita (Banyuwangi) 2. Tari - Kepahlawan, kelincahan, kegesitan, dan semangat. (Tari Kancet Pepatay suku Dayak Kenyah, Tari Cakalele, Maluku Utara). - Spiritual (Tari Kecak Bali, Tari Saman Aceh, Tari Bedhaya Ketawang) 3. Tembang/Lagu-lagu daerah - Religius (Ilir-ilir) - Kegembiraan (Sluku sluku bathok) 4. Permainan - Kelenturan, kecermatan, kegesitan (benthik) - Kebersamaan/kerjasama (jamuran) 5. Seni Pertunjukan - Tuntunan (ketoprak dan wayang) - Ketuhanan, heroisme, keindahan (wayang) 6. Kebiasaan/tradisi - Religius (sekaten, tahlil, yasinan) - keselarasan, keserasian dan keseimbangan (bersih deso, larung sesaji). 7. Benda-benda dan makna filsofisnya

Pendidikan Multikultural 7-9

-

Harga diri (Celurit Madura) Kepahlawanan dan kekuatan (mandau, perisai dan baju perang, alat musik Sampe dari Suku Dayak). Kehormatan, keberanian dan ketuhanan (Rencong Aceh) Kebersamaan, kerukunan dan harmoni (rumah Gadang) Kehormatan, kedewasaan, keperkasaan dan nilai spiritual (Keris)

8. Pakaian Pakaian adalah kulit sosial dari kebudayaan kita. Pakaian adalah perpanjangan tubuh yang menghubungkan sekaligus memisahkan antara tubuh dan dunia luar. identitas, status, hierarkhi, gender dan ekspresi cara hidup (pakaian adat semua daerah) ekspresi cara hidup tertentu (koteka). hubungan kekuasaan (pakaian pengantin/pakaian raja) Perbedaan dalam pandangan sosial, politik dan religius (pakaian umroh, jilbab).

Nilai-nilai yang terdapat dalam budaya daerah : - Kepatuhan dan penghormatan pada orang tua - Emansipasi wanita - Kesetiaan seorang istri/wanita - Kepahlawan, kelincahan, kegesitan, dan semangat. - Religius - Kegembiraan - Kelenturan, kecermatan, kegesitan - Kebersamaan/kerjasama - Tuntunan/petuah - Ketuhanan, heroisme, keindahan - Keselarasan, keserasian dan keseimbangan - Kepahlawanan dan kekuatan - Kebersamaan, kerukunan dan harmoni - Kehormatan, keberanian dan ketuhanan b. Model Pembelajaran berbasis budaya 1) Model Pembelajaran berbasis berbasis budaya melalui permainan tradisional dan lagu-lagu daerah. Nilai-nilai yang terkandung dalam permainan tradisional dan lagulagu daerah (demokrasi, pendidikan, kepribadian, keberanian, kesehatan, persatuan, moral) Contoh-contoh permainan tradisional.

-

7-10

Unit 7

2) Model Pembelajaran berbasis berbasis budaya melalui cerita rakyat. - Nilai-nilai yang terkandung dalam cerita rakyat (demokrasi, pendidikan, kepribadian, keberanian, kesehatan, persatuan, moral) - Contoh-contoh cerita rakyat. 3) Model Pembelajaran berbasis berbasis budaya melalui penggunaan alat-alat tradisional - Nilai-nilai yang terkandung dalam penggunaan alat-alat tradisional (demokrasi, pendidikan, kepribadian, keberanian, kesehatan, persatuan, moral) - Contoh-contoh penggunaan alat-alat tradisional (pakaian, senjata, perabotan - dsb.).

Pendidikan Multikultural 7-11

Daftar Pustaka
____________________________________________________________________ http://www.ncrel.org/sdrs/areas/issues/educatrs/presrvce/pe3lk1.htm http://www.thememoryhole.org/edu/eric/ed273539.html http://www.ericdigests.org/1992-5/perspective.htm http://www.ncela.gwu.edu/pubs/focus/focus6.htm http://www.ericdigests.org/1995-1/multicultural.htm http://www.nameorg.org/resolutions/definition.html http://www.edchange.org/multicultural/initial.html http://www.edchange.org/multicultural/curriculum/steps.html http://www.edchange.org/multicultural/initial.html http://www.edchange.org/multicultural/activities/choosing.html http://www.edchange.org/multicultural/activities/groundrules.html http://www.edchange.org/multicultural/activities/activity3.html http://www.udel.edu/bateman/acei/misconceptions.htm http://www.aaanet.org/cae/aeq/br/gorski.htm http://www.edchange.org/multicultural/define_old.html (her) http://www.kompas.com/kompas-cetak/0603/04/jogja/21643.htm

7-12

Unit 7

Glosarium

Budaya ketimuran

Carok

Doa dan mantera

Feminis Hispanis Homo simbolicum

Latin

budaya yang menghormati warisan budaya luhur sebagai lawan dari budaya Barat yang bebas dan individualistik. tradisi suku Madura untuk bertarung satu lawan satu atau secara bekelompok dengan menggunakan senjata Celurit. komunikasi secara oral maupun batin kepada Tuhan Yang Maha Esa dan pada makhluk halus. Untuk makhluk halus, doa dan mantera berfungsi untuk menyerahkan seluruh sesaji kepada makhluk halus dan meminta jasa mereka untuk tidak mengganggu manusia. orang yang menuntut kesamaan gender bagi perempuan dalam bidang politik, sosial dan ekonomi. kelompok etnik yang diterapkan pada Spanyol, baik orang-orangnya maupun budayanya. manusia sebagai makhluk simbolik. Manusia mampu menciptakan dan menangkap makna melalui simbol/tanda. Kemampuan memaknai simbol ini merupakan ciri khas manusia untuk menjelaskan realitas dengan bantuan tanda. Ada fungsi simbolik yang menandai terjadinya peralihan dari tingkat binatang ke manusia, dari tingkat alamiah ke kebudayaan. Berdasarkan fungsi simbolis ini manusia menempatkan setiap bentuk pertukaran makna sesuai prinsip hukum dan sistem aturan yang melampaui setiap subyek. nama bahasa yang berasal dari kerajaan Romawi. Ini berarti bahwa “Latin” tidak hanya terbatas pada Hispanis, Amerika Latin, tetapi juga mencakup seperti orang Italia, Perancis, Rumania, Portugis, dan lain-lain yang menggunakan bahasa Latin dan budayanya.

Pendidikan Multikultural 7-13

Krama inggil

Bahasa yang digunakan oleh orang Jawa untuk menghormati orang. Biasanya dilakukan oleh kaum yang lebih muda untuk menghormati orang yang lebih tua atau yang dituakan. Atau bisa juga digunakan oleh bawahan terhadap atasan. serangkaian teknik untuk mempengaruhi hal-hal gaib dan ekuatan supernatural. Teknik ini diyakini dapat Magi (magic) menimbulkan kekuatan gaib sehingga manusia dapat menguasai alam sekitar, termasuk alam pikiran dan tingkah lakunya. Sadumuk bathuk sanyari kehormatan dan sejengkal tanah akan saya bumi dak bela pati: pertahankan sampai mati. memberi sesuatu dengan rela hati atau tanpa paksaan. Sedekah Selamatan tradisi budaya yang intinya berdoa atau memohon agar selamat. Pada daerah tertentu seringkali disebut berupa sedekahan karena pihak manusia memberi sedekah berupa sesaji, bunga, kemenyan, makanan atau benda-benda lainnya kepada makhluk halus.

7-14

Unit 7

Pendidikan Multikultural 7-15

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->