P. 1
14. Pendidikan Jasmani Dan Kesehatan

14. Pendidikan Jasmani Dan Kesehatan

|Views: 7,823|Likes:
Published by Taufik Agus Tanto
Pendidikan Jasmani Dan Kesehatan
Pendidikan Jasmani Dan Kesehatan

More info:

Published by: Taufik Agus Tanto on Aug 02, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/20/2015

pdf

text

original

Penulis Victor Simanjuntak Kaswari Eka Supriatna Penelaah Materi Agus Mahendra Penyunting Bahasa A.

A Ketut Budiastra Layout Renaldo RN

Kata Pengantar
Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil belajarnya. Paket bahan ajar PJJ S1 PGSD ini tidak hanya berisi materi kajian, tetapi juga pengalaman belajar yang dirancang untuk dapat memicu mahasiswa untuk dapat belajar secara aktif, bermakna, dan mandiri. Paket bahan ajar ini dikemas secara khusus dalam bentuk bahan ajar hybrid yang meliputi: a. b. c. d. Bahan ajar cetak, Bahan ajar audio, Bahan ajar video, serta Bahan ajar berbasis web.

Seluruh paket bahan ajar ini dikembangkan oleh Konsorsium PJJ S1 PGSD yang terdiri dari 23 Perguruan Tinggi (PT), yaitu Universitas Sriwijaya, Universitas Katolik Atmajaya, Universitas Pendidikan Indonesia, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas Negeri Malang, Universitas Muhammadiyah Malang, Universitas Tanjungpura, Universitas Nusa Cendana, Universitas Negeri Makassar, Universitas Cendrawasih, Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. HAMKA, Universitas Pattimura, Universitas Muhammadiyah Makassar, Universitas Negeri Gorontalo, Universitas Negeri Jember, Universitas Lampung, Universitas Lambung Mangkurat, Universitas Pendidikan Ganesha, Universitas Mataram, Universitas Negeri Semarang, Universitas Kristen Satya Wacana, Universitas Negeri Solo, dan Universitas Haluoleo. Proses pengembangan bahan ajar ini difasilitasi oleh SEAMOLEC. Semoga paket bahan ajar ini dapat memberi manfaat bagi semua pihak yang terlibat dalam penyelenggaraan program PJJ S1 PGSD di tanah air.

Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi Direktur Ketenagaan,

Muchlas Samani NIP. 0130516386

Daftar Isi
Kata Pengantar Daftar Isi ……………………………………………………………………… Tinjauan Mata Kuliah ………………………………………………………... UNIT 1 Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3 : ASAS PENDIDIKAN JASMANI : : : : : : : : : : : : Hakikat Pendidikan Jasmani ...................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... Tujuan Pendidikan Jasmani..................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... Pertumbuhan Dan Perkembangan.............................. ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

i viii 1.1 1.3 1.14 1.15 1.16 1.18 1.24 1.24 1.25 1.28 1.39 1.39 1.40 1.42 1.43 1.44 2.1 2.2 2.26

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................ Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : ....................................................................................... UNIT 2 Subunit 1 Latihan GERAKAN DASAR : Berbagai Gerak Dasar 1 ………………………… : .......................................................................................

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

i

Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3

: ....................................................................................... : ....................................................................................... : : : : : : : : Berbagai Gerak Dasar 2 ………………………… ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... Kombinasi Gerak Dasar…………………………... ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

2.26 2.27 2.29 2.32 2.33 2.33 2.35 2.43 2.43 2.43 2.46 2.47 2.48

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................ Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : .......................................................................................

UNIT 3 Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2

PEMBELAJARAN PENDIDIKAN JASMANI : Penyusunan Program Pembelajaran Pendidikan Jasmani……………………………………………… : ....................................................................................... : ....................................................................................... : ....................................................................................... : Indikator Keberhasilan Pelaksanaan Rencana Pengajaran………………………………………….. : ....................................................................................... : ....................................................................................... : .......................................................................................

3.1 3.2 3.18 3.18 3.19 3.21 3.38 3.39 3.40 3.42 3.43 3.44

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................ Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : .......................................................................................

UNIT 4 Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 : : : : : : : :

ATLETK Pengertian dan Sejarah Atletik...................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... Lempar dan Tolak………………………………….. ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

4.1 4.3 4.18 4.19 4.19 4.21 4.45 4.46 4.46 4.49 4.50 4.51 5.1 5.2 5.14 5.16 5.19 5.30 5.33 5.40 5.43 5.45 5.46

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................ Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : ....................................................................................... Unit 5 Subunit 1 Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Tes Formatif 2 Subunit 3 Tes Formatif 3 SENAM : Senam Dan Bentuk Sikap Dasar Senam.................... : ....................................................................................... : ....................................................................................... : Senam Lantai................................................................ : ....................................................................................... : Senam Alat………………………………………… : .......................................................................................

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................ Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : .......................................................................................

Unit 6 Subunit 1 Latihan

PERMAINAN : Definisi Permainan………………………………….. : .......................................................................................

6.1 6.3 6.11

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

iii

Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3 Subunit 4 Latihan Rangkuman Tes Formatif 4

: ....................................................................................... : ....................................................................................... : Peranan Permainan Bagi Pengembangan Fisik-Motorik................................................................ : ....................................................................................... : ....................................................................................... : ....................................................................................... : : : : : : : : Kemampuan Motorik Kasar dan Halus …………….. ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

6.11 6.12 6.14 6.18 6.19 6.20 6.22 6.24 6.25 6.25 6.27 6.45 6.45 6.46 6.48 6.49 6.50 7.1 7.2 7.17 7.18 7.18 7.20 7.32 7.33 7.34 7.36 7.37

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................ Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : ....................................................................................... Unit 7 Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 : : : : PENDIDIKAN KESEHATAN Pembinaan Pola Hidup Sehat...................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... Pendidikan keselamatan……………………………… ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................ Daftar Pustaka : .......................................................................................

Unit 8

OLAHRAGA PILIHAN PENCAK SILAT : : : : : : : : : : : : Sejarah Dan Pengertian Pencak Silat.......................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... Pembentukan Sikap Dan Gerak Dalam Pencak Silat ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... Pembelaan Dan Serangan............................................. ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

8.1

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3

8.2 8.5 8.7 8.7 8.10 8.22 8.23 8.23 8.26 8.44 8.44 8.45 8.48 8.50 8.51 8.53 8.53 8.62 8.62 8.62 8.66 8.88 8.89 8.90

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................ Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : ....................................................................................... OLAHRAGA PILIHAN RENANG Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman : : : : : : : : Renang........................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... Renang Gaya Dasar ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

: Start Dan Pembalikan 8.93 : ....................................................................................... 8.105 : ....................................................................................... 8.105

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

v

Tes Formatif 3

: ....................................................................................... 8.106

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................ 8.109 Daftar Pustaka : ....................................................................................... 8.111 Glosarium : ....................................................................................... 8.112 OLAH RAGA PILIHAN TENIS MEJA Subunit 1 Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Rangkuman Tes Formatif 3 Subunit 4 Latihan Rangkuman Tes Formatif 4 Subunit 5 Latihan Rangkuman Tes Formatif 5 8.114

: Sejarah Perkembangan Tenis Meja…………………... 8.115 : ....................................................................................... 8.119 : ....................................................................................... 8.119 : : : : Peralatan Dan Perlengkapan Permainan Tenis Meja ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... 8.122 8.125 8.126 8.126

: Prinsip Dasar Permainan Tenis Meja 8.129 : ....................................................................................... 8.131 : ....................................................................................... 8.131 : Teknik Dan Metode Latihan Permainan Tenis Meja 8.134 : ....................................................................................... 8.138 : ....................................................................................... 8.139 : ....................................................................................... 8.140 : Teknik Dan Metode Latihan Lanjutan Permainan Tenis Meja..................................................................... : ....................................................................................... : ....................................................................................... : ....................................................................................... 8.143 8.152 8.153 8.154

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................ 8.156 Daftar Pustaka : ....................................................................................... 8.161 Glosarium : ....................................................................................... 8.162

Unit 9 Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Tes Formatif 2

: EVALUASI PENJAS : : : : Dasar-Dasar Evaluasi Penjas…………………………. ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

9.1 9.3 9.25 9.26 9.26 9.28 9.44 9.45 9.47 9.48 9.49

: Pelaksanaan Evaluasi………………………………. : ....................................................................................... : .......................................................................................

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................ Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : .......................................................................................

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

vii

Tinjauan Mata Kuliah

M

ata kuliah pendidikan jasmani dan kesehatan (Penjaskes), merupakan bagian integral dari pendidikan keseluruhan yang menggunakan aktivitas jasmani sebagai media. Sementara itu penjaskes merupakan proses pendidikan yang membina anak untuk mampu mengintegrasikan pengetahuan, nilai, sikap, ketrampilan dan pembuatan keputusan nyata sebagai realisasi dari pola hidup sehat dan bugar baik sebagi individu maupun warga masyarakat. Penjaskes adalah mata kuliah yang akan membahas beberapa aspek berkenaan dengan nilai kependidikan dari pendidikan jasmani, temasuk dasar filsafatnya, aspek pertumbuhan dan perkembangan anak, kebugaran jasmani. Selain itu disajikan keterampilan dasar atletik, senam dan permainan. Di samping itu juga dibahas penjaskes dalam kaitannya dengan pembinaan self esteem anak, aplikasi modelmodel pembelajaran penjaskes dalam konteks ke-SD an, evaluasi kuantitatif dan kualitatif dengan tes tertulis, tes perbuatan, simulasi, serta pengembangan cabangcabang olahraga pilihan sesuai dengan minat dan bakat Anda sebagai mahasiswa Untuk membantu saudara dalam penguasaan mata kuliah ini, kegiatan belajar mengajar dirancang melalui bahan ajar cetak, web-based course dan audio visual. Dengan demikian saudara diharapkan dapat memahami, menguasai/memiliki pengetahuan, keterampilan, nilai dan sikap terhadap penjaskes serta mampu mengelola pembelajaran penjaskes di SD. Oleh karena itu setelah mempelajari matakuliah ini Anda akan : 1. dapat menjelaskan asas pendidikan jasmani; 2. mampu merancang gerak dasar; 3. mampu merancang pembelajaran Pendidikan Jasmani 4. mampu melakukan keterampilan atletik; 5. mampu melakukan keterampilan senam; 6. mampu melakukan keterampilan permainan anak; 7. mampu melaksanakan pembelajaran pendidikan kesehatan; 8. mampu melakukan keterampilan olahraga pilihan. 9. mampu merancang evaluasi penjaskes.

viii

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

Berdasarkan tujuan yang ingin dicapai, organisasi materi Mata Kuliah Pendidikan Jasmani dan Kesehatan berbobot 3 SKS yang terdiri dari 9 Unit, adalah sebagai berikut: 1. Unit 1 : Asas Pendidikan Jasmani 2. Unit 2 : Gerak Dasar 3. Unit 3 : Pembelajaran Pendidikan Jasmani 4. Unit 4 : Atletik 5. Unit 5 : Senam 6. Unit 6 : Permainan Anak 7. Unit 7 : Pendidikan Kesehatan 8. Unit 8 : Olahraga Pilihan 9. Unit 9 : Evaluasi Penjaskes Agar Anda dapat memahami materi Mata Kuliah Penjaskes dengan baik, maka pelajari semua uraian materi bahan ajar cetak, web-base course dan audio visual-nya dengan sungguh-sungguh, kemudian kerjakan latihan, dan kerjakan tes formatifnya. Cocokkanlah tes formatif yang Anda kerjakan dengan kunci jawaban yang terdapat pada setiap akhir unit, sehingga dapat mengukur penguasaan Anda terhadap materi mata kuliah tersebut.

Selamat belajar, Sukses untuk Anda !

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

ix

Unit

1

ASAS PENDIDIKAN JASMANI
Victor G. Simanjuntak Kaswari Eka Supriatna Pendahuluan

M

engapa pendidikan jasmani (Penjas) diperlukan di semua jenjang pendidikan? Penjas diperlukan di semua jenjang pendidikan terutama pada jenjang sekolah dasar (SD) karena pada masa usia sekolah dasar, pertumbuhan dan perkembangan anak disebut sebagai usia emas dan pada masa itu keadaan fisik maupun seluruh kemampuannya sedang tumbuh dan berkembang. Misalnya, secara fisik anak akan terlihat lebih tinggi atau lebih besar sesuai dengan bertambahnya usia. Oleh karena itu, di dalam intensifikasi penyelenggaraan pendidikan sebagai proses dalam pertumbuhan dan perkembangan berlangsung seumur hidup (Syarifuddin dan Muhadi, 1993). Dengan demikian pendidikan jasmani merupakan salah satu alat yang sangat menentukan untuk merangsang pertumbuhan dan perkembangan anak, karena pendidikan jasmani sangat erat kaitannya dengan gerak. Syarifuddin dan Muhadi (1993) mengatakan bahwa, gerak bagi anak sebagai aktivitas jasmani merupakan salah satu tuntutan kebutuhan hidup yang diperlukan, yaitu sebagai dasar untuk belajar untuk belajar mengenal alam sekitar dalam usaha memperoleh berbagai pengalaman berupa pengetahuan dan keterampilan, nilai dan sikap, maupun untuk belajar mengenal dirinya sendiri sebagai mahluk individu dan mahluk sosial dalam usaha penyesuaian dan mengatasi perubahan-perubahan yang terjadi di lingkungannya. Sejalan dengan itu, dalam Unit 1 ini Anda akan mempelajari hakikat pendidikan jamani, dan tujuan pendidikan jasmani bagi anak SD. Sedangkan kemampuan yang diharapkan dapat Anda kuasai setelah mempelajari bahan ajar cetak ini adalah Anda dapat: a. menjelaskan hakikat pendidikan jasmani;
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1- 1

b. mengidentifikasi tujuan pendidikan jasmani di SD; dan c. menjelaskan pertumbuhan dan perkembangan anak SD. Diharapkan isi bahan ajar cetak ini dapat membuka wawasan Anda tentang pentingnya program pendidikan jasmani di SD sebagai upaya pengembangan pribadi anak secara menyeluruh. Untuk mengantar Anda mencapai kemampuan tersebut, isi bahan ajar cetak ini diorganisasikan dalam 3 kegiatan belajar berikut. 1. Hakikat pendidikan jasmani. 2. Tujuan pendidikan jasmani di SD. 3. Pertumbuhan dan perkembangan. Agar Anda dapat mempelajari bahan ajar cetak ini dengan baik, ikutilah petunjuk belajar berikut ini. a. Bacalah dengan cermat setiap bagian bahan ajar cetak ini sehingga Anda dapat memahami setiap konsep yang disajikan. b. Kaitkan konsep yang baru Anda pahami dengan konsep-konsep lain yang telah Anda peroleh. c. Hubungkan konsep-konsep tersebut dengan pengalaman Anda dalam mengajar sehari-hari sehingga Anda dapat menangkap kegunaan konsep tersebut.

Selamat Belajar, Sukses untuk Anda !

1- 2

Unit 1

Subunit 1 Hakikat Pendidikan Jasmani

D

alam kegiatan belajar subunit 1 ini Anda diajak mengkaji tentang hakikat pendidikan jasmani. Kemampuan yang diharapkan dapat Anda kuasai setelah mempelajari teori ini adalah, Anda akan dapat menjelaskan tentang: a. konsep pendidikan jasmani di SD. b. nilai-nilai sosial pendidikan jasmani. c. filsafat pendidikan jasmani.

A. Konsep pendidikan jasmani di SD
Dalam berbagai literatur terdapat definisi tentang pendidikan jasmani yang bervariasi antara satu dengan yang lainnya. Setiap penulis cenderung memberikan definisi pendidikan jasmani menurut pendapatnya masing-masing sesuai dengan pandangan filosofinya. Walaupun formulasi definisi pendidikan jasmani berbedabeda namun pada umumnya mengandung pengertian yang sama yakni bahwa pendidikan jasmani adalah pendidikan melalui gerak jasmani. Untuk memberikan gambaran dan pengertian tentang pendidikan jasmani, diberikan beberapa pengertian/definisi dari beberapa ahli dan juga dari sumber lain, yang nantinya akan memberikan kejelasan bagi Anda. Beley dan Field (dalam Suranto, dkk., 1994) mendefinisikan pendidikan jasmani sebagai proses yang menguntungkan dalam penyesuaian dari belajar gerak, neuro-muscular, intelektual, sosial, kebudayaan, baik emosional dan etika sebagai akibat yang timbul sesuai pilihannya melalui aktivitas fisik yang menggunakan sebagian besar otot tubuh. Willian, Brownell dan Vernier mengindikasikan bahwa dalam pendidikan jasmani, kegiatan-kegiatan jasmani tertentu yang terpilih akan dapat membentuk sikap yang berguna bagi pelaku (dalam Aip Syarifuddin dan Muladi, 1993) J.B. Nash mendefinisikan pendidikan jasmani sebagai sebuah aspek dari proses pendidikan keseluruhan dengan menggunakan/menekankan pada aktivitas fisik yang mengembangkan fitness, fungsi organ tubuh, kontrol neuro-muscular, kekuatan intelektual, dan pengendalian emosi. (dalam Suranto, dkk., 1994). Pendidikan jasmani yang merupakan bagian pendidikan keseluruhan pada hakekatnya adalah proses pendidikan yang melibatkan interaksi antara anak didik dengan lingkungan yang dikelola melalui aktivitas jasmani secara sistematik untuk meningkatkan keterampilan motorik dan nilai-nilai fungsional yang mencakup aspek
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1- 3

kognitif, afektif, dan sosial. Aktifitas tersebut dipilih dan disesuaikan dengan tingkat perkembangan anak SD. Melalui kegiatan pendidikan jasmani diharapkan anak tumbuh dan berkembang menjadi anak yang sehat dan bugar, serta perkembangan pribadi secara harmonis (Cholik dan Lutan, 1997). Definisi pendidikan jasmani yang dikemukakan Cholik dan Lutan (1997) adalah sebagai berikut: ” ... pendidikan jasmani adalah suatu proses yang dilakukan secara sadar dan sistematik melalui berbagai kegiatan jasmani untuk memperoleh pertumbuhan jasmani, kesehatan dan kebugaran jasmani, kemampuan dan keterampilan, kecerdasan dan perkembangan watak serta kepribadian yang harmonis dalam rangka membentuk manusia Indonesia seutuhnya yang berkualitas berdasarkan Pancasila ” Oleh karena itu, menurut Lutan (2004), pendidikan jasmani pada usia SD ibarat tanah liat dan mereka siap dibentuk, karena proses tumbuh kembang kemampuan motorik anak berhubungan dengan proses tumbuh kembang kemampuan gerak anak. Sifat khas anak adalah haus untuk melakukan gerak, maka melalui kegiatan itu mereka akan tumbuh dan berkembang secara subur, optimal, dan wajar. Dengan demikian perkembangan kemampuan anak akan dapat terlihat secara jelas melalui berbagai aktivitas gerakan yang diterimanya dalam pelajaran pendidikan jasmani seperti pada kegiatan permainan yang dapat mereka lakukan. Wujud dari pelaksanaan pendidikan jasmani di SD bertitik tolak pada gerak dasar yang terlihat jelas dalam bentuk-bentuk aktivitas jasmaninya. Namun bukanlah semata-mata hanya berfungsi untuk merangsang dan mengembangkan bagian-bagian tubuh serta fungsinya saja, tetapi juga adalah untuk pembentukan dan pengembangan kepribadian anak secara utuh dan harmonis di dalam kehidupannya. Seperti yang diungkapkan oleh Lutan (2004) bahwa sumbangan unik pendidikan jasmani adalah memperkaya rangsangan kepada anak agar tumbuh dan berkembang secara wajar dan meningkatkan bakat, minat maupun kemampuan belajarnya. Selain itu, pendidikan jasmani juga merupakan landasan yang menentukan irama perkembangan dan pertumbuhan berikutnya. Oleh sebab itu, apabila pendidikan jasmani di SD dapat dilaksanakan sebagaimana mestinya dengan diarahkan, dibimbing, dan dikembangkan secara wajar, maka akan dapat menjadi bagian yang sangat penting bagi kehidupan anak dan akan sangat berarti serta bermanfaat dalam pendidikan. Dengan demikian tidaklah berlebihan bila dikatakan bahwa pendidikan jasmani merupakan sarana yang ampuh untuk mewujudkan tercapainya tujuan pendidikan. Tidak ada mata pelajaran lainnya yang tujuannya sedemikian majemuk dan selengkap pendidikan jasmani. Tujuan yang hendak dicapai bukan saja perkembangan aspek jasmani, tetapi juga aspek lainnya seperti

1- 4

Unit 1

mental, moral dan sosial. Sayangnya tujuan yamg ideal tersebut tidak sepenuhnya dapat tercapai karena disebabkan oleh berbagai hal, di antaranya pelaksanaan pendidikan jasmani di lembaga pendidikan SD belum sepenuhnya sesuai dengan harapan.

B. Nilai-nilai sosial pendidikan jasmani
Pendidikan jasmani dapat menumbuhkan kepuasan intelektual dan apresiasi keindahan, di samping adanya peraturan-peraturan, strategi-strategi, teknik-teknik, prinsip-prinsip kinesiologi dan peraturan-peraturan latihan yang dapat dipelajari. Pendidikan jasmani juga bertujuan untuk aspek fisik, mental, emosi, dan sosial pada setiap individu ke arah yang positif. Pendidikan jasmani juga merupakan dasar untuk olahraga. Di sini dapat dilihat komponen-komponen fisik seperti mobilitas, kekuatan, kelincahan, dan daya tahan. Hasil dari beberapa komponen fisik tersebut ditentukan, dihasilkan, dikembangkan, dan ditingkatkan melalui pendidikan jasmani. Domain kognitif (pengetahuan), psikomotor (keterampilan fisik) dan afektif (sikap) yang diperoleh melalui pelajaran pendidikan jasmani merupakan dasar yang kelak akan dapat dialihkan ke dalam kegiatan olahraga.. Kita tidak dapat hanya memandang keadaan fisik pada saat anak melakukan gerak, melainkan terdapat berbagai aspek yang terlibat di dalamnya. Bebarapa ahli menegaskan bahwa pada saat itu anak sedang melakukan interaksi dengan dunia luarnya yakni dunia bermain dan dunia realitas yang dihadapi. Karena bermain tidak dapat dipandang hanya sebagai aspek biologis, melainkan pada saat itu sedang terjadi interaksi psikologis sosial yang memberikan pengaruh terhadap pertumbuhan dan perkembangan anak. Bermain dan bergerak merupakan fenomena universal manusia. Dalam pertumbuhan dan perkembangan, bermain dan bergerak merupakan pemicu awal yang dapat menggerakkan keseluruhan aspek pertumbuhan dan perkembangan. Sementara itu pembelajaran pendidikan jasmani merupakan pendidikan yang menggunakan aktivitas fisik untuk merealisasikan programnya. Melalui pendidikan jasmani dorongan keinginan untuk bergerak misalnya melalui bermain dikemas sedemikian rupa sehingga berbagai nilai-nilai sosial dapat terinternalisasi dalam kepribadian anak. Melalui pemberian pengalaman konkrit dalam kegiatan bergerak, berbagai nilai-nilai sosial dapat diadopsi dan terinternalisasi dalam kehidupan anak. Dewasa ini, peran pendidikan jasmani dalam menginternalisasi nilai-nilai sosial masyarakat terasa terabaikan karena hanya ditujukan pada upaya pembentukan karakter kognitif, apektif dan psikomotor yang kurang berpijak pada realitas masyarakat. Kondisi tersebut menjadi trade mark yang melekat pada konsep

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1- 5

substansi pendidikan di Indonesia selama bertahun-tahun. Walaupun telah dilakukan reorientasi, tampaknya upaya untuk mengembalikan peran dan fungsi pendidikan jasmani pada perubahan definisi belum pada substansi makna, peran dan fungsi. Halhal yang dapat memberikan pengalaman konkrit tentang berbagai makna nilai-nilai sosial, seperti nilai saling menghargai, kerjasama, berkompetisi dengan sehat, tidak kenal lelah, pantang menyerah, dan bersahabat, adalah merupakan nilai-nilai sosial yang dapat diinternalisasikan melalui program pendidikan jasmani. Apabila pendidikan jasmani diajarkan dengan baik, akan dapat memberikan sumbangan terhadap tujuan pendidikan pada umumnya, antara lain percaya terhadap diri sendiri. Seorang yang mempunyai dasar kesehatan yang baik, dan perkembangan badan yang kuat melalui pendidikan jasmani akan memiliki pandangan dan semangat hidup yang lebih besar, juga akan memiliki daya tahan dan tenaga yang cukup besar. Tenaga ini diperlukan untuk menyelesaikan tugas dan kegiatan rutinnya, bagi siswa diperlukan pada waktu belajarnya. Pendidikan jasmani dapat memberikan beberapa sumbangan terhadap perkembangan ketangkasan dalam proses dasar untuk berbicara, membaca, menulis dan berhitung, dapat membantu siswa dalam mengembangkan keterampilan mengukur jarak, kecepatan dan ketepatan gerak dalam ruang, membantu siswa memperkirakan tubrukan, tekanan dan berat; dan dengan cara mengikat perhatian siswa dengan bersungguh-sungguh pada bidang olahraga. Ada beberapa bukti yang menyatakan bahwa keterbatasan gerak pada masa anak-anak, mempunyai pengaruh yang merugikan kemampuan belajar berbicara, walaupun pernyataan ini belum dapat dipastikan. Pendidikan jasmani dapat memberikan sumbangan dalam mewujudkan pengetahuan kesehatan dengan menolong siswa mengetahui batas kesanggupan dan keterbatasan dirinya dengan cara memberikan pengetahuan bagaimana ia dapat meningkatkan kebugaran jasmani dan kesehatan dirinya, dan dengan memberikan pengetahuan tentang beberapa kegiatan olahraga yang dapat digunakan untuk memelihara tingkat kesehatan dan kebugaran jasmaninya yang tinggi dalam kehidupannya. Pendidikan jasmani dapat memberikan sumbangan terhadap perkembangan prinsip-prinsip kebiasaan hidup sehat. Partisipasi dalam kegiatan olahraga dapat membantu siswa dalam belajar mengontrol emosinya. Pendidikan jasmani dapat memberikan sumbangan yang besar terhadap perkembangan kepribadian ke arah yang diinginkan, melalui situasi emosi yang terjadi dan tekanan penggemar. Pendidikan jasmani dapat memberikan sumbangan terhadap tujuan yang hubungannya dengan kemanusiaan. Pendidikan jasmani dapat bertindak sebagai media untuk mengajar rasa hormat terhadap sesama atau saling

1- 6

Unit 1

menghormati sesama manusia. Program pendidikan jasmani dapat direncanakan dan diselenggarakan, untuk dapat memberikan sumbangan terhadap perkembangan sikap kooperatif atau kerjasama. Sikap ini dapat dilakukan dengan cara memberikan pengalaman kepada siswa, baik sebagai pemimpin maupun sebagai teman bermain. Pendidikan jasmani dapat memberikan sumbangan terhadap perkembangan budi luhur yang manifestasinya antara lain dengan memperlakukan lawan secara adil di dalam kehidupan sehari-hari di masyarakat. Hal-hal yang menyenangkan ini, secara implisit dipelajari dan diajarkan. Pendidikan jasmani dapat memberikan sumbangan terhadap perkembangan apresiasi dan pemeIiharaan kehidupan keluarga, dengan mengajarkan kegiatankegiatan rekreasi, yang di kemudian hari dapat diikuti oleh anak-anak, istri atau suami mereka. Kegiatan itu misalnya: berenang, berkemah, bermain bulutangkis, tenis dan lain-lain. Kegiatan rekreasi ini dapat memberikan suasana akrab dalam keluarga dan sangat menarik hati semua anggota keluarga. Dalam pelajaran-pelajaran yang berkaitan dengan pendidikan jasmani seperti pendidikan kesehatan, PPPK dan pendidikan keselamatan yang sering diajarkan oleh guru, maka siswa akan mendapatkan bekal yang sangat banyak untuk mengabdikan diri pada lingkungannya. Pendidikan jasmani dapat memberikan sumbangan terhadap perkembangan sikap untuk melaksanakan demokrasi di rumah. Pendidikan jasmani mempunyai potensi untuk memberikan sumbangan terhadap perasaan keadilan sosial yang merupakan tanggung jawab kemasyarakatan. Persahabatan dengan orang-orang dari berbagai latar belakang pun akan dapat menimbulkan rasa toleransi yang baik. Kegiatan di alam terbuka akan dapat menjadi bagian dari kurikulum pendidikan jasmani, dan dapat diarahkan untuk melestarikan alam. Pendidikan jasmani dapat membantu mencapai tujuan sebagai warga dunia melalui pelajaran tentang cita-cita Olympic Games, di mana semangat persaudaraan antar bangsa diutamakan, tanpa membedakan suku, warna kulit dan faham politik. Pendidikan jasmani dapat memberikan sumbangan terhadap perkembangan watak untuk patuh terhadap pelaksanaan undang-undang, sebab dalam pelajaran pendidikan jasmani dan sebagai anggota tim olahraga, siswa harus patuh terhadap peraturan permainan, dan bagi atlet yang baik akan dapat mengontrol dorongan dan menundukkan keinginannya yang akan merugikan kelompoknya. Pendidikan jasmani dapat dijadikan sebagai laboratorium untuk pengembangan kualitas demokrasi yang diinginkan bila siswa diberi banyak kesempatan untuk berpartisipasi dalam mengambil keputusan tentang tindakan yang

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1- 7

dilakukan oleh tim. Hal ini akan mempengaruhi mereka, bila mereka diberi pengalaman menjadi anggota dan pemimpin, dengan demikian mereka diajar untuk menghargai martabat dan harga diri seseorang. Apabila pendidikan jasmani diajarkan dengan baik, dapat memberikan sumbangan pada tujuan kesehatan masyarakat, dengan cara memimpin siswa melaksanakan olahraga secukupnya. Pendidikan jasmani dapat memberikan sumbangan yang besar atau paling besar terhadap tujuan kegiatan rekreasi masyarakat, apabila dibandingkan dengan mata pelajaran yang lain (Lutan, 2004).

C. Filsafat pendidikan jasmani
Filsafat berasal dari dua suku kata yakni philos dan sophia. Philos yang berarti cinta dan sophia yang berarti kebenaran atau kebajikan. Ilmu filsafat adalah ilmu yang mempelajari tentang fakta dan prinsip dari kenyataan dan hakikat, serta tingkah laku manusia dalam hubungannya dengan dunia secara benar dan bijaksana. Filsafat adalah bidang kajian yang mencoba untuk membantu individuindividu mengevaluasi diri mereka dalam hubungan dengan dunia sepuas dan sejelas mungkin, dengan memberikan kepada mereka suatu pegangan bagaimana harus berhubungan dengan masalah hidup dan mati, benar dan salah, baik dan buruk, bebas dan terikat, indah dan jelek. Filsafat adalah merupakan pegangan hidup untuk mencari fakta-fakta yang nyata dan nilai-nilai kehidupan dengan alam dunia, dan mengevaluasi serta menginterpretasi fakta dan nilai tersebut dengan pemikiran yang jujur (Sukintaka, 1992). Secara sederhana dapat diartikan bahwa filsafat adalah cara bagaimana Anda melihat situasi dan pengalaman dalam kehidupan Anda sendiri dan cara Anda melihat orang lain dalam mengembangkan hubungan dengan mereka. Filsafat hidup Anda akan memberikan arah dalam menetapkan keputusan dan tindakan sehari-hari. Sedangkan filsafat pendidikan jasmani akan mengarahkan Anda dalam menetapkan keputusan dan tindakan yang Anda hadapi ketika terlibat dalam kegiatan pendidikan jasmani Oleh karena itu, seseorang yang berkecimpung dalam pendidikan jasmani sangat perlu mengenali filsafat yang mendasarinya, seperti halnya bidang studi lain. Seseorang tidak akan menjadi guru, pelatih atau pembina pendidikan jasmani yang baik manakala tidak memiliki pandangan dan pengertian yang jelas tentang hakikat pendidikan jasmani itu sendiri. Oleh karena itu, seseorang yang berkecimpung dalam pendidikan jasmani perlu memahami filsafat pendidikan jasmani, sebab akan menentukan pikiran dan mengarahkan tindakannya dalam upaya mencapai tujuan pendidikan jasmani. Filsafat memiliki komponen-komponen utama: metafisika., 1- 8
Unit 1

epistemologi, aksiologi, etika, logika, dan estet ika. Dalam konteks pendidikan jasmani, metafisika terkait dengan pertanyaan, pengalaman apakah yang harus diberikan kepada peserta didik agar mampu menghadapi kehidupan dunia nyata? Epistemologi berkaitan dengan metode untuk mendapatkan pengetahuan dan macam pengetahuan yang dapat diperoleh; apakah peran dan pengaruh aktivitas fisik terhadap perkembangan fisik, mental, emosional, sosial, intelektual, dan spiritual peserta didik. Aksiologi mengkaji tujuan dan nilai masyarakat yang perlu dijadikan basis untuk pengembangan kurikulum di sekolah; apakah nilai-nilai tersebut telah tercakup dalam kurikulum pendidikan jasmani? Etika berkaitan dengan pertanyaan: bagaimanakah permainan dan pertandingan olahraga dapat digunakan untuk belajar perilaku yang dapat diterima? Apakah pendidikan watak dapat dimungkinkan melalui pendidikan jasmani? Logika menyediakan metode hidup dan berpikir sehat dan inteligen bagi kehidupan manusia. Pertanyaannya apakah pendidikan jasmani dapat meningkatkan daya nalar peserta didik, artinya apakah peserta didik dapat menghubungkan dari satu fakta atau ide ke fakta atau ide lain secara urut. Misalnya apakah peserta didik mampu memahami dan menjelaskan (nilai) mengapa ia bermain sepakbola. Estetika berkaitan dengan rasa keindahan; bagaimana seseorang menghargai nilai keindahan ketika melihat pesenam yang sedang melakukan rangkaian gerakan senam atau pesepakbola sedang menggiring bola. Aspek-aspek filsafat, metafisika, epistemologi, aksiologi, etika, logika dan estetika perlu diperhatikan dalam rangka memformulasikan filsafat setiap bidang studi seperti pendidikan jasmani. Secara ringkas filsafat pendidikan jasmani mempunyai dua fungsi yaitu sintetis dan analitis. Filsafat dari fungsi sintesis berfungsi untuk menyusun hipotesis yang dapat digunakan sebagai alat untuk mengenali hakikat individu dengan pengalamannya. Dari fungsi analitis filsafat dapat menentukan konsep-konsep kunci dalam bidang pendidikan jasmani dan sekaligus mempelajari metode penelitiannya. Mengapa Pendidikan Jasmani perlu Landasan Filsafat? Dalam masyarakat yang selalu berubah dan berkembang pendidikan jasman harus dilandasi oleh pandangan falsafah yang tepat sehingga menunjang pengembangan konsep dasar dan profesi pendidikan jasmani. Kebutuhan pendidikan jasmani terhadap fils afat, akan muncul bila ada pertanyaan, apakah tujuan pendidikan jasmani. Filsafat akan dapat menjawab pertanyaan ”apa" dan "mengapa", dan kedua pertanyaan itu mendahului pertanyaan “bagaimana" (Cholik dan Lutan, 1997). Sebaliknya, bila pendidikan jasmani tidak dilandasi filsafatnya, maka kurikulum pendidikan jasmani tidak mempunyai arah, kesatuan, dan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1- 9

keseimbangan, serta persyaratan pokok programnya menjadi tidak jelas. Akan ada kesulitan untuk menjawab pertanyaan: "Apakah isi pendidikan jasmani" dan "Apakah kriteria keberhasilan programnya". Filsafat pendidikan jasmani dapat menjawab pertanyaan: Apakah arti pendidikan jasmani? Telah diketahui bahwa pendidikan jasmani merupakan bagian dari pendidikan. Dalam kenyataannya pendidikan jasmani merupakan elemen penting dari proses pendidikan dalam membentuk manusia seutuhnya. Para ahli sepaham bahwa jiwa dan badan merupakan satu kesatuan, tidak dapat dipisahpisahkan. Dalam hal ini, pendidikan jasmani bukan hanya mendidik badan, karena yang dimaksud raga hanyalah perantara antara "kemanusiaan" kita dengan dunia luar ketika berinteraksi dengan lingkungan. Filsafat pendidikan jasmani memiliki komponen-komponen utama: metafisika, epistemologi, aksiologi, etika, logika, dan estetika (Cholik dan Lutan, 1997). 1. Metafisika, mengkaji kenyataan dari sesuatu yang berkaitan dengan manusia dan alam dunia. Ia berupaya menjawab pertanyaan tentang prinsipprinsip kehidupan, seperti: Apakah arti keberadaan dan kenyataan? Mengapa dan bagaimana dunia berubah? Pengalaman pendidikan jasmani apakah yang harus diberikan kepada anak-anak agar mampu menghadapi dunia nyata? 2. Epistemologi, berkaitan .dengan metode untuk mendapatkan pengetahuan dan macam pengetahuan yang dapat diperoleh. Ilmu pengetahuan yang mencakup sumber-sumber, otoritas, prinsip, keterbatasan, dan validitas pengetahuan dikaji secara kom prehensif. Dalam pendidikan jasmani, epistemologi akan mencari kebenaran tentang peran aktivitas fisik dan pengaruhnya terhadap perkembangan fisik, mental, emosional, dan sosial. 3. Aksiologi, berupaya menentukan untuk kegunaan apakah kebenaran dicari. Ia mempertanyakan: bagaimanakah menentukan apakah sesuatu memiliki nilai, dan kriteria Apakah yang digunakan sebagai dasar penilaiannya? Aksiologi yang mengkaji tujuan dan nilai dari masyarakat sangat penting dalam pendidikan jasmani, karena tujuan dan nilai yang terjadi di masyarakat akan menjadi basis kurikulum yang digunakan di sekolah. Pertanyaan lebih lanjut, bagaimanakah nilai-nilai dalam masyarakat tersebut tercakup dalam program pendidikan jasmani?

1 - 10 Unit 1

4. Etika, membantu untuk mendefinisikan karakter moral dan menyediakan kode etik tingkah laku bagi seseorang. Etika mencoba menjawab pertanyaan: apakah standar tertinggi tingkah laku yang harus dicapai? Menumbuhkan budi perkerti sesuai standar tingkah laku merupakan fungsi pendidikan jasmani yang terpenting. Pertanyaan yang relevan dengan pendidikan jasmani: bagaimanakah permainan dan pertandingan olahraga dapat digunakan untuk belajar perilaku yang dapat diterima? Apakah pendidikan watak dapat dimungkinkan melalui pendidikan jasmani? 5. Logika, berupaya menyediakan metode hidup dan berpikir secara sehat dan inteligen bagi manusia. Logika memberikan langkah-langkah yang harus diambil, menurut ide-ide, menstrukturkan urutan supaya berpikir akurat, dan menyusun standar untuk mengukur ketepatan berpikir. Logika adalah hubungan dari satu fakta atau ide dengan lainya secara urut. Apabila siswa bertanya: mengapa saya bermain sepak bola?" guru seharusnya tidak boleh menjawab, "karena ada program di dalam kurikulum". Seyogyanya guru harus menjawab dengan jelas keuntungan dan resiko yang berkaitan dengan bermain sepak bola. Dengan demikian siswa akan mengerti benar nilai yang sebenamya dari bermain sepak bola. 6. Estetika, adalah pengkajian dan penentuan kriteria tentang keindahan alam dan dunia seni, termasuk tari, drama, pat ung, lukis, musik dan sastra. Dalam upaya menentukan hubungan yang erat antara seni dan alam, estetika mempertanyakan: apakah keindahan itu? Apresiasi estetik menunjuk pada penilaian seseorang terhadap suatu obyek melalui penginderaan. Bagaimanakah seseorang menghargai nilai keindahan ketika melihat pesenam yang sedang melakukan rangkaian gerakan senam lantai, atau pesepak-bola sedang menggiring bola. Aspek-aspek filsafat metafisika, epistemologi, etika, logika, dan estetika perlu diperhatikan dalam rangka memformulasikan filsafat setiap bidang studi termasuk pendidikan jasmani. Dalam kaitan ini filsafat pendidikan jasmani mempunyai dua fungsi yaitu, sintesis dan analitis. Filsafat dari fungsi sintesis, yaitu untuk menyusun hipotesis yang dapat digunakan sebagai alat untuk mengenali hakikat individu dengan pengalamannya, dan filsafat dalam fungsi analitis, berfungsi untuk menentukan konsep-konsep kunci dalam bidang pendidikan jasmani, dan sekaligus

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 11

mempelajari metode penelitian dalam bidang pendidikan jasmani. Pada pokoknya ada 5 (lima) aliran filsafat yang telah berkembang dan mempengaruhi pendidikan jasmani (Cholik, dan Lutan, 1997), yaitu: idealisms, realisme, pragmatisme, naturalisme, dan eksistensialisme. Pemikiran-pemikiran filosofis tersebut memberikan gambaran bahwa beberapa di antaranya lebih tradisional dibandingkan yang lain. Kebanyakan sekolah dewasa ini cenderung menggunakan filsafat modern yang kebanyakan berdasar pada pemikiran John Dewey. Filsafat modern pendidikan jasmani dewasa ini memberikan arahan program yang menekankan pada beberapa butir berikut ini: individu sebagai manusia unik yang memiliki karakteristik dan kebutuhan yang bervariasi; nilai kemanusiaan termasuk kecintaan dan ketulusan; pengajaran berpusat pada anak; aktivitas yang bervariasi; suasana kelas yang tidak kaku; minat kebutuhan anak dan masyarakat; guru sebagai motivator dan fasilitator; pengembangan kepribadian seutuhnya (fisik, mental, sosial, dan intelektual); modifikasi pembelajaran; siswa aktif belajar; evaluasi diri dalam rangka penumbuhan disiplin diri dan tanggungjawab pribadi; kurikulum harus dan menghindari spesialisasi terlalu dini, komunikasi dan kerjasama dengan berbagai pihak (Choilk, dan Lutan,1997). Untuk dapat mengikuti perkembangan jaman, pakar pendidikan jasmani, guru pendidikan jasmani dan lain-lain harus bersikap mandiri sehingga dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan mereka sendiri, misalnya sebagai berikut. Pada dewasa ini apakah pendidikan jasmani dianggap bernilai tinggi oleh masyarakat? Apakah pendidikan jasmani merupakan kebutuhan yang relevan bagi remaja dan orang dewasa? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, diperlukan falsafah pendidikan jasmani sebagai landasan berpikir, sebagai berikut. Falsafah pendidikan jasmani menjelaskan manfaatnya. Filsafat adalah proses, sehingga manusia dapat mengkaji kebenaran, kenyataan, dan nilai-nilai yang dianggap benar oleh masyarakat. Berlandas pada falsafah yang dianut, guru dapat mengkaji makna, sifat-sifat, manfaat, dan nilai-nilai yang terkandung di dalam pendidikan jasmani. Dengan berlandas falsafah, guru dan pelatih dipandu dalam

1 - 12 Unit 1

menentukan sasaran, tujuan, prinsip-prinsip, dan isi program. Selain itu, falsafah memberi makna yang logik, sehingga pendidikan jasmani dapat memberi layanan pendidikan yang bermanfaat bagi masyarakat dalam rangka mengembangkan sumber daya manusia. Falsafah pendidikan jasmani berpengaruh terhadap pengembangan pelaksanaan pendidikan. Seandainya, layanan pendidikan berlandas pada intuisi atau tingkat emosi dan khayalan, tentunya manfaat pelaksanaannya juga kurang tepat. Namun, dengan berlandas pada pandangan falsafah yang mantap, pelaksanaan layanan pendidikan akan lebih efektif. Layanan pendidikan akan terbukti kebenarannya, apabila para guru dan pelatih mengembangkan falsafah pendidikan jasmani dengan sikap rasional, logik, dan sistematik, serta peduli terhadap pengembangan sumber daya manusia. Pentingnya falsafah pendidikan jasmani terhadap pengembangan profesionalitas pelaksana. Seorang yang menyatakan dirinya sebagai guru harus dapat mengembangkan pandangan falsafah yang dianutnya, sehingga dengan pandangan falsafah tersebut, guru memperoleh landasan berpikir untuk mengembangkan profesinya. Dengan memahami makna, manfaat, dan tujuan pendidikan jasmani, guru termotivasi untuk mencapai tingkat profesionalitas yang lebih tinggi, sehingga dapat mengevaluasi program dan pelaksanaan pendidikan jasmani secara mandiri. Falsafah pendidikan jasmani memberi bimbingan pelaksana untuk bertindak. Untuk dapai melaksanakan fungsinya sebagai guru yang arif, pandangan falsafah yang dianut akan membimbing mereka dalam bertindak. Sebelum bertindak, tentunya guru membutuhkan pengetahuan dan informasi tentang kebutuhan masyarakat, untuk merencanakan program. Sehingga, pandangan falsafah akan memandu merencanakan program. Sehingga pandangan falsafah akan memandu guru dalam m engident i fi kas i kebut uhan, m erum uskan rencana, melaksanakan, dan mengevaluasi tindakan. Falsafah pendidikan jasmani akan memberi arah pengembangan profesi. Dewasa ini banyak program pendidikan jasmani yang tidak mengarah kepada tujuan yang ingin dicapai. Misalnya, pertandingan olahraga antar sekolah yang diharapkan menumbuhkan keakraban hubungan antar siswa, namun dalam pelaksanaannya justru menimbulkan perkelahian. Hal ini disebabkan karena masing-masing pihak yang terlibat tidak berlandas pada pandangan falsafah yang dapat menampung pandangan pihak lain. Kasus ini akan lebih parah, apabila guru yang menyulut timbulnya perkelahian, karena mereka hanya mendambakan kemenangan di pihaknya. Dengan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 13

berlandas pada falsafah, guru terarah pada pencapaian tujuan. Pendidikan jasmani yang merefleksikan pengembangan suatu sistem dari berbagai sudut pandang pendidikan yang merupakan rangkaian logik dan unsur-unsur filsafat lainnya. Kesadaran masyarakat dalam pendidikan jasmani dipengaruhi oleh sumbangan nilai-nilai yang terkandung dalam falsafah pendidikan jasmani. Guru pada dekade mendatang harus menyadari bahwa masyarakat tidak merasa puas hanya dengan ni l ai kebugaran j asm ani at au prest asi yang di capai. Memperhatikan perubahan nilai, masyarakat ingin mengetahui seberapa jauh sumbangan pendidikan jasmani terhadap peningkatan kualitas sumber daya manusia, kinerja manusia, serta ketahanan nasional suatu bangsa. Falsafah yang dirumuskan secara proaktif dan transparan, memungkinkan bagi masyarakat menginterpretasi makna dan nilai-nilai yang dianggap penting, sehingga menumbuhkan kesadaran masyarakat untuk berpartisipasi. Falsafah pendidikan jasmani menjelaskan hubungannya dengan pendidikan secara umum. Falsafah akan membantu mengembangkan penjelasan yang rasional bahwa tujuan pendidikan jasmani menunjang tercapainya tujuan pendidikan yang menyeluruh. Secara konsep yang terkandung dalam definisinya, pendidikan jasmani merupakan bagian yang penting dan terpadu dalam pendidikan seutuhnya, dengan penekanan: pendidikan jasmani adalah pendidikan yang memberi kesempatan bagi pebelajar untuk berlatih gerak dan belajar melalui gerak jasmani.

Latihan
Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi di atas, kerjakanlah latihan berikut! Filsafat merupakan kajian ilmu yang paling luas. Dalam filsafat pendidikan jasmani digunakan beberapa pimikiran dari berbagai aliran yang ada. Sebagai bahan untuk belajar, diskkusikan dengan teman kelompok Anda (4) orang, aliran filsafat mana yang paling banyak digunakan dalam pendidikan jasmani? Petunjuk Jawaban Latihan Kenali dengan serius setiap aliran filsafat yang ada, usahakan mencari literatur dari buku pengantar filsafat sehingga akan membantu Anda untuk mengerti setiap ciri dari setiap aliran filsafat yang ada. Setelah mengerti jalan pikiran dari setiap aliran baru kerjakan latihan di atas.

1 - 14 Unit 1

Rangkuman
Konsep pendididikan jasmani merupakan suatu kegiatan yang secara sadar disusun dengan sistemik dan berjujuan untuk mengembangkan fitness, fungsi organ tubuh, kontrol neuro-muscular, kekuatan intelektual, pengendalian emosi, pertumbuhan perkembangan anak melalui aktivitas jasmani yang dipilih dengan tujuan yang jelas. Pendidikan jasmani juga mengembangkan kepribadian siswa melalui aktivitas jasmani. Nilai-nilai sosial pendidikan jasmani dapat dilihat dari peranannya sebagai wahana untuk mendidik anak dan masyarakat untuk menjaga kesehatan. Dengan berolahraga dalam kerangka pendidikan jasmani diajarkan nilai kerjasama, solidaritas, saling menghargai, sportivitas serta membina fisik, mental, emosi, dan sosial pada setiap individu ke arah yang positif. Nilai-nilai sosial dapat ditanamkan melalui pendidikan jasmani dalam setiap kegiatan olahraga. Olahraga ini tidak hanya terbatas dalam olahraga prestasi atupun pendidikan tetapi juga termasuk di dalamnya adalah olahraga rekreasi. Filsafat pendidikan jasmani melihat pada cara berpikir dan mencari kebenaran yang dapat ditemukan. Filsafat pendidikan jasmani membantu individu-individu mengevaluasi diri mereka dalam hubungan dengan dunia sepuas dan sejelas mungkin, dengan memberikan kepada mereka suatu pegangan bagaimana harus berhubungan dengan masalah hidup dan mati, benar dan salah, baik dan buruk, bebas dan terikat, indah dan jelek. Filsafat akan dapat menjawab pertanyaan ”apa" dan "mengapa", dan kedua pertanyaan itu mendahului pertanyaan “bagaimana", sehingga berbagai jalan pikiran aliran filsafat seperti metafisika, epistemologi, aksiologi, etika, logika dan estetika sangat diperlukan untuk menunjang kemajuan pendidikan jasmani secara keilmuan.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 15

Tes Formatif 1
Jawablah tes formatif berikut dengan cara memberi tanda silang pada salah satu jawaban yang menurut Anda paling benar! 1. Definisi pendidikan jasrmani sebagai proses yang menguntungkan dalam penyesuaian dari belajar gerak, neuro-muscular, intelektual, sosial, kebudayaan, baik emosional dan etika sebagai akibat yang timbul sesuai pilihannya melalui aktivitas fisik yang menggunakan sebagian besar otot tubuh adalah definisi pendidikan jasmani menurut .... A. Beley dan Field dalam Syarifuddin dan Muhadi B. Sukintaka C. Willian, Brownell dan Vernier D. Syarifuddin dan Muhadi 2. Menurut definisi pendidikan jasmani, dapat diartikan bahwa pendidikan jasmani mendidik manusia dengan cara .... A. berpikir B. bereksplorasi C. beraktivitas D. berimajinasi dan percobaan gerak 3. Dapat dikatakan bahwa dengan pendidikan jasmani melalui aktivitas ataupun dalam bentuk olahraga dapat mendidik sisi kognisi siswa karena .... A. dalam beraktivitas diperlukan pemikiran, dan imajinasi yang tinggi B. untuk dapat melakukan gerakan diperlukan latihan C. teknik dalam olahraga yang efektif dan efisien memerlukan pemikiran yang dalam D. untuk mengalahkan lawan diperlukan keterampilan yang lebih dan kemampuan menyusun strategi, dalam keadaan lelah dipaksa harus tetap berpikir 4. Pendidikan jasmani dapat dikatakan mendidik anak untuk bersosialisasi karena …. A. dalam olahraga dikenal dengan adanya peraturan permainan yang mengajari anak untuk menghargai teman dan lawan, kalah dan menang serta berkumpul dengan orang dari berbagai kalangan B. siswa harus patuh terhadap peraturan permainan, dan bagi atlet yang baik akan dapat mengontrol dorongan dan menundukkan keinginannya yang akan merugikan kelompoknya C. persahabatan dengan orang-orang dari berbagai latar belakang pun akan dapat menimbulkan rasa toleransi yang baik

1 - 16 Unit 1

D. pendidikan jasmani dapat memberikan sumbangan terhadap perkembangan sikap untuk melaksanakan demokrasi di rumah 5. Ilmu yang mempelajari tentang fakta dan prinsip dari kenyataan dan hakikat, serta tingkah laku manusia dalam hubungannya dengan dunia secara benar dan bijaksana merupakan definisi dari .... A. Ilmu filsafat B. Falsafah ilmu C. Falsafah ilmu pendidikan jasmani D. Filsafat ilmu metafisika

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 di bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahu tingkat penguasaan Anda terhadap materi yang telah Anda pelajari. Rumus Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = ----------------------------------------- X 100% 5 Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79 = cukup < 70% = kurang Apabila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan belajar selanjutnya. Bagus. Tapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi subunit 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 17

Subunit 2 Tujuan Pendidikan Jasmani

D

alam kegiatan belajar subunit 2 ini Anda diajak mengkaji tentang tujuan pendidikan jasmani. Kemampuan yang diharapkan dapat Anda kuasai setelah mempelajari teori ini adalah, Anda akan dapat menjelaskan tentang: a. Pengertian pendidikan jasmani; b. Tujuan-tujuan pendidikan jasmani; c. Prinsip-prinsiap dalam pendidikan jasmani; d. Nilai-nilai dalam pendidikan jasmani.

A. Pengertian Pendidikan Jasmani
Dalam keputusan Majelis Permusyawaratan Rakyat tahun 1983 mengenai olahraga digunakan dua istilah, yaitu pendidikan jasmani dan olahraga. Sebelumnya istilah pendidikan jasmani sudah tidak dipergunakan lagi karena dihapus pada tahun 1961. Sejak tahun 1961 hingga adanya keputusan Majelis Permusyawaratan Rakyat tahun 1983 itu hanya kata olahraga yang dipakai. Demikianlah segala macam aktivitas atau kegiatan yang serupa dalam kurun waktu itu semuanya disebut olahraga. Untuk memberikan gambaran dan pengertian tentang pendidikan jasrnani, diberikan beberapa pengertian/definisi dari beberapa ahli dan juga dari sumber lain, yang nantinya akan memberikan kejelasan bagi Anda. Beley dan Field (dalam Suranto, dkk., 1994) mendefinisikan pendidikan jasrnani sebagai proses yang menguntungkan dalam penyesuaian dari belajar gerak, neuro-muscular, intelektual, sosial, kebudayaan, baik emosional dan etika sebagai akibat yang timbul melalui pilihannya yang baik melalui aktivitas fisik yang menggunakan sebagian besar otot tubuh. Menurut Undang-undang no. 4 tahun 1950 tentang dasar-dasar pendidikan dan pengajaran pasal 9, maka: "Pendidikan jasmani yang menuju kepada keselarasan antara tumbuhnya badan dan perkembangan jiwa dan merupakan suatu usaha untuk membuat bangsa Indonesia menjadi bangsa yang sehat dan kuat lahir batin, diberikan pada segala jenis sekolah"

1 - 18 Unit 1

Dalam penjelasan masih dapat dijumpai hal-hal berikut: 1. pertumbuhan jiwa dan raga harus mendapat tuntunan yang menuju ke arah keselarasan, agar tidak timbul berat sebelah ke arah intelektualisme atau ke arah perkuatan badan saja. 2. perkataan keselarasan menjadi pedoman pula untuk menjaga agar jasmani tidak mengasingkan diri dari pendidikan keseluruhan. 3. pendidikan jasmani sebagai bagian dari tuntunan terhadap pendidikan pertumbuhan jasmani dan rohani, dengan demikian tidak terbatas pada jam pelajaran yang diperuntukkan baginya. Sebagai kesimpulan keseluruhan, dan untuk mendapatkan pedoman sementara yang definitif, dapat diajukan di sini hal-hal sebagai berikut: a) Pendidikan Jasmani lebih memusatkan kepada anak didik. b) Menekankan pada aspek pendidikan. c) Kegiatan jasmaniah hanya merupakan sarana untuk turut membantu tercapainya tujuan pendidikan. d) Tujuannya adalah perkembangan optimal, sesuai dengan kemampuan, minat dan kebutuhan peserta kegiatan tersebut. Jadi arahnya ialah perkembangan aspek-aspek fisik, mental, dan sosial dari setiap individu. Kalau kita membaca pengertian dan definisi-definisi di atas, terlihat betapa luas cakupan pendidikan jasmani dan betapa luas tugas guru pendidikan jasmani dalam melaksanakan pengabdiannya. Pendidikan jasmani dapat dilakukan di mana saja tidak terbatas pada tempattempat tertentu yang mempunyai fasilitas memadai atau sedang dan yang memberikan pendidikan jasmani pun tidak terbatas pada guru-guru atau ahli-ahli, tetapi siapa saja dapat ikut serta memberikan pendidikan jasmani, misalnya orang tua, teman, perkumpulan pemuda, dan kelompok masyarakat. Sebagai contoh: seorang ibu sedang memberikan latihan berjalan bagi anaknya yang belum dapat berjalan, ini pun sudah termasuk memberikan pendidikan jasmani. Orang tua yang memperingatkan anaknya yang sedang mencoba ketangkasan fisik, ia sebenarnya juga sedang memberikan pendidikan jasmani. Seorang kawan bermain memberikan petunjuk bagaimana cara memegang raket yang benar, inipun sudah dapat disebut memberikan pendidikan jasmani. Pendidikan jasmani dilakukan tidak saja di sekolah tetapi di tempat lain pun dapat dilakukan. Pendidikan jasmani berkaitan dengan peran penyesuaian beban fisik yang terjadi sebagai akibat partisipasi dalam kegiatan fisik tertentu yang dipilih, sesuai dengan perhatian, kemampuan dan kebutuhan individu. Guru mengontrol langsung

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 19

beban yang berkaitan dengan emosi dalam olahraga, untuk memungkinkan siswa dapat mengendalikan emosinya, dengan kata lain siswa dibantu dalam menyesuaikan emosinya. Guru disini harus dapat mencoba mentransfer (mengalihkan) perilaku sosial, kebudayaan, dan nilai keindahan kepada siswa melalui contoh perilaku mereka, hal yang dapat diterima atau tidak dapat diterima harus diberi komentar langsung, dengan pujian atau hukuman. Pelajaran ini diperoleh dari hasil kegiatan pilihan fisik tertentu yang dipersiapkan untuk program pendidikan jasmani. Guru pendidikan jasmani mempunyai peranan yang penting, karena pengalihan hanya akan positif apabila pelajaran pendidikan jasmani diberikan dengan baik dan sesuai dengan tujuan dari pendidikan jasmani.

B. Tujuan Pendidikan Jasmani
Pendidikan jasmani harus dilakukan terus menerus sepanjang hidup manusia dengan berbagai macam pola, dan juga diberikan pada sekolah mulai dari taman kanak-kanak sampai perguruan tinggi. Tujuan pendidikan jasmani konsisten dengan tujuan pendidikan umum. Di bawah ini disajikan, tujuan-tujuan pendidikan jasmani yang menjadi pedoman kerja bagi guru-guru sekolah, misalnya: 1. Tujuan untuk percaya terhadap diri sendiri, mengembangkan daya ingatan, keterampilan dalam proses fundamental untuk berbicara, menulis dan berhitung; penglihatan dan pendengaran, memperoleh pengetahuan kesehatan, pengembangan kebiasaan hidup sehat, mengenal kesehatan masyarakat; pengembangan untuk hiburan, intelegensi, perhatian terhadap keindahan, dan pengembangan budi pekerti yang baik. 2. Tujuan yang berhubungan dengan kemanusiaan, saling menghormati, persahabatan, kerja sama, berbudi bahasa luhur, menghargai keluarga dan bersikap demokrasi di rumah. 3. Tujuan untuk efisien ekonomi: menghormati pekerjaan, berkemampuan menyaring hal-hal yang berhubungan dengan informasi, berhubungan dengan efisiensi, berhubungan dengan apresiasi dan penyesuaian, ekonomi pribadi, pertimbangan terhadap pemakai, efisiensi dalam belanja, dan perlindungan terhadap pemakai. 4. Tujuan yang berhubungan dengan tanggung jawab sebagai warga negara yang baik dan berkeadilan sosial, pengertian terhadap masyarakat, penilaian terhadap kritik, toleransi, kelestarian lingkungan, aplikasi masyarakat terhadap ilmu pengetahuan, sebagai warga dunia yang baik, waspada terhadap hukum ekonomi, terhadap membaca dan menulis politik kewarganegaraan, dan taat terhadap demokrasi. 1 - 20 Unit 1

Tujuan-tujuan ini telah dicatat dan diuji oleh waktu. Telah dipakai sebagai pedoman dari guru dalam semua mata pelajaran di semua tingkatan. Program pendidikan jasmani di sekolah sudah selayaknya dapat mewujudkan tujuan ini. Kalau di atas diambil sebagai contoh tujuan pendidikan jasmani, dalam Undang-undang Republik Indonesia Nomor 2 tahun 1989 tentang sistem Pendidikan Nasional dalam Bab II pasal 4 disebutkan bahwa: Pendidikan Nasional bertujuan mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya, yaitu manusia yang beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur, memiliki pengetahuan dan keterampilan, kesehatan jasmani dan rohani, kepribadian yang mantap dan mandiri serta rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan. Dengan demikian tujuan pendidikan tersebut harus menjadi perhatian guru-guru dalam menunaikan tugas mengajarnya agar sasaran yang diharapkan dapat tercapai. Jika direnungkan, maka tujuan pendidikan jasmani pun sebenarnya selaras dengan tujuan pendidikan nasional. Oleh karena itu tidak berlebihan jika pendidikan jasmani berperan penting dalam menunjang tujuan pendidikan nasional tersebut, sebagaimana arti dari pendidikan jasmani itu sendiri.

C. Prinsip-prinsip Pendidikan Jasmani
Kita akan belajar lebih banyak tentang arti pendidikan jasmani di sekolah dengan melihat apa yang menjadi keyakinan pemimpin dan pemuka masyarakat, yang dianggap menjadi teladan dalam melaksanakan prinsip pendidikan jasmani. Prinsip-prinsip tersebut adalah peraturan dasar untuk mencapai tujuan pendidikan jasmani. Dr. Delbert Oberteuffer dari Ohio State University (dalam Cholik dan Lutan, 1997) memperkenalkan 10 dasar pedoman pendidikan jasmani. Bahwa pendidikan jasmani merupakan gambaran dari negara, dan merupakan pokok dari kebudayaan bangsa, yang tidak bertentangan dengan usaha pencapaian tujuan hidup bangsa. 1. Pelaksanaan pendidikan jasmani selalu mengakui pengetahuan dan membuktikan fakta-fakta tentang organisme manusia. 2. Dalam semua pendidikan jasmani ada satu sel tujuan, satu dasar penilaian, dan satu kriteria untuk mengukur manfaat pelaksanaan, bagi kebaikan individual. 3. Dalam pendidikan jasmani terdapat potensi besar untuk belajar menanamkan pantulan pikiran dan kecerdikan memilih. 4. Bahwa dalam mengajar penilaian pada bidang moral-etik, harus direcanakan dan yang mempunyai kepastian jelas bagi keterampilan tersebut. 5. Pendidikan jasmani banyak memberikan ilmu pengetahuan sosial yang hasilnya

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 21

6.

7.

8.

9.

dapat diukur dalam hubungan dengan tingkah laku kelompok. Bahwa kegiatan dan metode untuk mencapai tujuan-tujuan harus memancarkan kesadaran lebih mementingkan lahiriah, lebih disenangi dari pada bakat individual yang mementingkan diri sendiri. Pendidikan jasmani, jauh dari unsur-unsur mengasingkan dan memisahkan diri. Kurikulum pendidikan jasmani berisi unsur-unsur serupa atau sama dengan ungkapan perasaan seni yang lain. Bahwa pendidikan jasmani sebagai profesi berdiri kuat di atas kaki sendiri berdasarkan ilmu pengetahuan, kebudayaan bangsa dan tidak berkewajiban terhadap profesi lain, tetapi siap bekerja sama dengan profesi lain untuk kebaikan manusia. Bahwa dalam pendidikan jasmani yang terutama diinginkan adalah kualitas kepemimpinan yang tinggi seperti halnya pada profesi yang lain. Perguruan tinggi harus memelihara landasan yang tinggi ini, dan berusaha terus-menerus untuk memilih dan mempersiapkan kecerdasan.

D. Nilai-nilai dalam Pendidikan Jasmani
Keunggulan lain dari pendidikan jasmani menurut Dr. David K. Brace (dalam Cholik dan Lutan, 1997) adalah seperti nilai-nilai yang tertera di bawah ini: Pengetahuan tentang status kesehatan seseorang. 1. Pengetahuan tentang ketangkasan dan keterbatasan fisik seseorang dan bagaimana menyelaraskannya. 2. Keyakinan terhadap kemampuan motorik dan body mekanik dari aktivitas hidup. 3. Penyesuaian diri terhadap tuntutan dan keinginan kelompok dalam menerima tugas yang ditentukan kelompok. 4. Paham dan hormat terhadap fair play dan terhadap pertimbangan kelemahan atau hasil yang berlawanan. 5. Hormat terhadap kekuasaan yang telah dilimpahkan kepada kapten tim, panitia perlombaan, pelatih, atau kepala sekolah. 6. Orang dewasa dapat berpartisipasi dalam keterampilan, pengetahuan, dan perhatian terhadap beberapa olahraga rekreasi. 7. Mengerti terhadap maksud nilai-nilai fisik pendidikan jasmani. 8. Suatu kondisi optimal dari kebugaran jasmani dalam hal kekuatan, kecepatan, kelincahan dan daya tahan. 9. Suatu kesempatan untuk berapresiasi dan merupakan program yang dibutuhkan bagi masyarakat untuk memelihara kesehatan dan kebugaran. 10. Pengalaman dalam pendidikan bersama terhadap kegiatan rekreasi yang bersifat

1 - 22 Unit 1

11.

12. 13. 14.

aktif dan setengah aktif. Pengetahuan dan keterampilan dalam bentuk latihan-latihan fisik, seperti gerak badan yang dapat dipakai untuk memelihara kondisi, bilamana suasana tidak mengizinkan berpartisipasi dalam rekreasi yang memerlukan kekuatan. Pengetahuan mekanis keterampilan olahraga, bagaimana cara mempelajari keterampilan yang baru, dan bagaimana meningkatkan prestasi. Memahami olahraga sebagai warisan dan menempatkannya dalam kebudayaan. Pengalaman dalam memimpin teman, misalkan sebagai kapten tim, pencatat waktu, manajer peralatan, atau pengurus organisasi.

Dapat dilihat bahwa dalam pendidikan jasmani ada nilai-nilai organik, intelektual, neuromuscular, sosial, budaya, emosi, dan keindahan yang merupakan adaptasi dari pelajaran melalui rangkaian aktivitas fisik tertentu. Setiap orang mempunyai kesempatan untuk memperoleh nilai-nilai pendidikan jasmani dengan ikut serta dalam kegiatan tertentu sesuai dengan kebutuhan dan perhatiannya. Setiap orang diajak untuk melakukan berbagai kegiatan secara teratur sesuai dengan umur, kondisi fisik, keterampilan, dan perhatian masyarakat. Tes kesehatan yang benar dan cermat menjadi dasar utama untuk memilih aktivitas fisik bagi semua orang. Di setiap lapisan masyarakat seharusnya dikembangkan kesempatan untuk melakukan pendidikan jasmani. Untuk pelaksanaan pendidikan jasmani, sekolah yang baik hendaknya membuat pedoman pelaksanaan, berbagai program yang seimbang, fasilitas untuk kegiatan di luar dan di dalam gedung, peralatan dan alat pelajaran lainnya hendaknya cukup tersedia agar program dapat terlaksana dengan sepenuhnya. Di sekolah dasar, murid-muridnya sedang berada dalam masa pertumbuhan dan perkembangan, seharusnya mempunyai program yang baik dan bermanfaat, dan melaksanakan pendidikan jasmani dengan baik. Guru yang mengerti penempatan pendidikan jasmani dalam perkembangan anak, dan yang berkompetensi dalam bimbingan belajar, seharusnya menyediakan waktunya yang luas dan memberikan teknik-teknik serta keterampilan berbagai aktivitas bagi perorangan. Anak laki-laki dan anak perempuan di sekolah dasar dan di sekolah lanjutan seharusnya tidak dipisahkan dalam perkembangan fisik dan sosialnya. Pendidikan jasmani memberikan banyak sumbangan terhadap perkembangan tersebut. Setiap siswa mempunyai hak untuk melakukan tugas kegiatan sehari-hari.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 23

Latihan
Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, silahkan Anda mengerjakan latihan berikut ini ! 1. Berdasarkan uraian tentang pendidikan jasmani tersebut, bagaimana pandangan Anda terhadap pendidikan jasmani yang sekarang dilaksanakan di sekolah dasar? 2. Jelaskan pendapat Anda, mengapa anak sekolah dasar perlu diberikan pendidikan jasmani? 3. Apakah Pendidikan Jasmani di negara kita sesuai dengan definisi Pendidikan Jasmani yang ada dari para ahli? 4. Berikanlah contoh, bahwa pendidikan jasmani dapat memberikan sumbangan terhadap perkembangan sikap kooperatif atau kerja sama! Petunjuk jawaban latihan Diskusikanlah soal latihan tersebut di atas dengan teman Anda atau dalam kelompok kecil. Dengan demikian, Anda akan memperoleh jawaban yang lebih mendalam, kemudian refleksikanlah hasil diskusi tersebut dengan menggunakan kata-kata Anda sendiri. Bila Anda dapat melakukannya dengan baik, berarti Anda telah memahami kegiatan belajar ini.

Rangkuman
Pendidikan jasmani adalah proses pendidikan yang melibatkan interaksi antara anak didik dengan lingkungannya yang dikelola melalui aktivitas jasmani untuk meningkatkan keterampilan motorik dan nilai-nilai fungsional yang mencakup aspek kognitif, afektif, serta nilai-nilai sosial seperti saling menghargai, kerjasama, berkompetisi dengan sehat, tidak kenal lelah, pantang menyerah. Melalui pemahaman filsafat penjaskes seseorang akan menentukan pikiran dan mengarahkan tindakan dalam upaya mencapai tujuan pendidikan jasmani. Pendidikan jasmani tidak dapat terpisah dari tujuan pendidikan pada umumnya dan selalu menjaga keseimbangan antara pengembangan jasmani dan rohani. Tujuan pendidikan jasmani adalah pengembangan optimal sesuai dengan kemampuan, minat dan kebutuhan yang melakukan kegiatan dan arahnya kepada perkembangan aspek-aspek fisik, mental dan sosial pada setiap individu.

1 - 24 Unit 1

Tes Formatif 2
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1. Pendidikan jasmani perlu diberikan pada jenjang usia sekolah dasar, karena .... A. usia sekolah dasar adalah sebagai mahluk individu dan mahluk sosial B. pada masa usia sekolah dasar keadaan fisik maupun kemampuannya sedang tumbuh dan berkembang C. pertumbuhan dan pekembangan berlangsung hanya pada usia sekolah dasar D. pada usia sekolah dasar dapat diarahkan dalam pencapaian prestasi olahraga 2. Gerak bagi anak sekolah dasar merupakan salah satu tuntutan kebutuhan hidup yang diperlukan dalam perkembangannya, yaitu .... A. sebagai dasar untuk belajar mengenal alam sekitar B. sebagai dasar pertumbuhan bagi anak C. untuk kelanjutan penguasaan keterampilan bermain D. mewujudkan keinginan bermain dengan teman sebaya 3. Melalui kegiatan pendidikan jasmani, diharapkan anak..... A. bertambah keterampilannya B. meningkat keterampilan motoriknya C. tumbuh dan berkembang menjadi anak yang sehat dan bugar D. meningkatnya kemampuan meniru dari orang dewasa 4. Pendidikan jasmani merupakan bagian dari pendidikan keseluruhan yang dikelola melalui aktivitas jasmani karena .... A. programnya dirancang sesuai dengan bakat anak B. dirancang sesuai dengan minat anak C. aktivitasnya dipilih dan disesuaikan dengan tingkat perkembangan anak D. disesuaikan dengan penguasaan individu 5. Seseorang yang berkecimpung dalam pendidikan jasmani perlu memahami filsafat pendidikan jasmani, sebab .... A. akan menentukan pikiran dan mengarahkan tindakannya dalam upaya mencapai tujuan pendidikan jasmani B. akan memahami tingkah laku manusia C. mampu mengevaluasi serta menginterpretasi fakta dan nilai kehidupannya D. mampu menilai orang lain dalam upaya mengembangkan hubungan dengan mereka 6. Pendidikan Jasmani adalah bagian dari pendidikan keseluruhan dengan melibatkan penggunaan sistem aktivitas fisik, pendapat ini adalah dari .... A. Belley dan Field

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 25

B. Nixon dan Gozen C. Willian, Brownell dan Vemier D. J.B. Nash 7. Pendidikan jasmani lebih menekankan pada .... A. prestasi jasmani B. kekuatan otot-otot yang besar C. pendidikan anak D. kebugaran anak 8. Pendidikan jasmani dapat memperkembangkan .... A. aspek fisik saja B. aspek mental saja C. aspek emosi dan aspek sosial saja D. ketiga aspek di atas adalah benar 9. Tujuan pendidikan jasmani adalah .... A. agar yang melakukan kegiatan tersebut sehat B. agar yang melakukan kegiatan tersebut bugar C. agar yang melakukan tersebut senang D. semua yang tersebut di atas 10. Sumbangan pendidikan jasmani terhadap pendidikan adalah .... A. banyak sekali B. sangat terbatas C. tidak ada D. masih diragukan

1 - 26 Unit 1

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat pada bagian akhir bahan ajar cetak ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi subunit ini. Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = ----------------------------------------- X 100% 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79 = cukup < 70% = kurang Apabila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan materi selanjutnya. Bagus. Tapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi subunit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 27

Subunit 3 Pertumbuhan Dan Perkembangan

D

alam kegiatan belajar subunit 3 ini Anda diajak mengkaji tentang pertumbuhan dan perkembangan. Kemampuan yang diharapkan dapat Anda kuasai setelah mempelajari teori ini adalah, Anda akan dapat menjelaskan tentang: a. Pertumbuhan dan perkembangan fisik dan gerak; b. Kebutuhan anak.

Pendahuluan
Pada umumnya guru sering melupakan bahwa anak dan remaja hanya dapat dididik dengan baik jika guru mengerti bagaimana dan mengapa mereka belajar. Demikian juga halnya dalam pendidikan jasmani, pengetahuan tentang apa dan bagaimana anak belajar, termasuk pada tingkat mana mereka sedang berada dalam hal pertumbuhan dan perkembangannya, amat menentukan keberhasilan program pembelajaran yang diberikan guru. Hal ini didasarkan pada alasan, bahwa dengan cara itulah guru mengetahui, apa sebenarnya yang dibutuhkan oleh anak, sehingga dapat dibangkitkan minat serta alasan mengapa mereka mempelajarinya. Pemahaman demikian terlebih-lebih amat diperlukan dalam pelaksanaan tugas guru. Dengan pengertian itu, guru akan semakin mengerti tentang tahapan progresif dari perkembangan kekuatan dan daya tahan; semakin sadar tentang kapan dan mengapa, interaksi sosial mulai berkembang; tentang kemampuan anak untuk menyerap permainan berdasarkan proses pengolahan informasi dan imaginasi yang tinggi; tentang kemampuan untuk mengenali perubahan tujuan permainan dari suatu kegiatan ceria sederhana ke arah minat untuk mcnguasai keterampilan; serta adanya perubahan tajam dari sifat individualisme ke keinginan untuk mengelola dan menjadi anggota kelompok (Annarino, dkk., 1980). Sebagai makluk hidup, seorang anak pun memiliki kebutuhan. Agar dapat hidup, tumbuh dan berkembang, seorang anak harus terus -menerus memuaskan kebutuhannya. Yang harus disadari, anak, seperti juga kehidupan lainnya, melibatkan proses pemuasan segala jenis kebutuhan fisik, mental, emosional, dan sosialnya.

1 - 28 Unit 1

Agar berpikir efektif, proses kependidikan harus mempertimbangkan, apa kebutuhan anak untuk dapat hidup dan belajar, pada kondisi dan usia berapa anak-anak berusaha memenuhi kebutuhan tersebut, melalui. proses yang bagaimana kebutuhan itu mampu dipenuhi, materi pelajaran dan pengalaman apa yang paling baik dirancang untuk mereka, serta jenis dan gaya orang yang bagaimana yang diperlukan anak-anak untuk membantu mereka dalam memuaskan kebutuhan mereka?

A. Pertumbuhan dan Perkembangan Fisik dan Gerak
Guru harus mengenal dengan baik karakteristik fisik dan gerak pada diri anak, yang bervariasi dari mulai bayi hingga memasuki usia remaja. Pengetahuan yang menyeluruh tentang faktor ini akan membantu guru dalam menetapkan perencanaan program kegiatan yang akan memenuhi kebutuhan dan minat anak. Pengetahuan tersebut akan mencakup hal-hal berikut: Variasi usia yang menjadi pedoman untuk mengelompokkan anak. Variasi pertumbuhan aspek fisik dan gerak selama masa bayi, prasekolah, periode sekolah dasar, dan remaja. Perbedaan fisiologis antara anak laki-laki dan anak perempuan. Ketentuan umum yang harus diikuti sekaitan dengan pertumbuhan dan perkembangan fisik dan gerak. 1. Perkembangan Usia Individu anak dikelompokkan dalam berbagai cara berdasarkan usia. Cara yang paling umum adalah penaksiran berdasarkan usia kronologis, anatomis, fisiologis, dan mental. Kesemua pengelompokkan ini akan sangat berguna dalam menunjang tugas guru penjas dalam menetapkan program kegiatannya. Usia kronologis mewakili usia seorang anak dalam hitungan tahun dan bulan berdasarkan kalender. Usia anatomis biasanya dikaitkan dengan tingkat pengerasan jaringan tulang. Adapun tulang yang sering digunakan untuk maksud ini adalah tulang kecil di pergelangan tangan. Untuk melakukannya, pengujian dengan sinar X diperlukan untuk menentukan usia anatomis ini. Kadang-kadang, tahapan dalam pertumbuhan gigi pun bisa dipakai untuk menentukan usia anatomis ini (Malina dan Bouchard, 1991). Usia fisiologis dikaitkan dengan masa pubertas. Hal itu dapat pula digunakan untuk menetapkan usia seorang anak berdasarkan kualitas dan tekstur bulu kelamin pada anak laki-laki dan masa menstruasi pada

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 29

anak perempuan. Sedangkan pengelompokkan yang terakhir, yaitu usia mental, yang ditentukan melalui test yang mengukur derajat kemajuan dan penguasaan terhadap upaya penyesuaian dengan lingkungan serta kemampuannya dalam memecahkan masalah yang dihadapinya. Meskipun guru bisa saja menggunakan kesemua klasifikasi usia tersebut, perhatian khusus harus lebih ditekankan pada usia fisiologis. Hal ini disebabkan oleh kanyataan bahwa usia fisiologis, melebihi klasifikasi usia yang lain, merupakan faktor yang menentukan kebutuhan dan minat setiap anak sehingga dapat dipakai dalam merancang program kegiatan yang sesuai. 2. Pertumbuhan Fisik dan Gerak dalam Berbagai Tingkatan Karakteristik pertumbuhan fisik dan gerak pada anak selama masa bayi, prasekolah, periode sekolah dasar, dan remaja seharusnya merupakan hal yang manarik bagi guru. Dari studi yang dilakukan dalam hal karakteristik anak, kita dapat melihat bahwa anak adalah individu yang aktif yang membutuhkan aktivitas gerak (Bucher, 1979). Anak, by nature, adalah aktif. Anak akan bergerak ke s a n a k e m a r i , s e b a g a i u s a h a u n t u k m e l e p a s k a n a t a u m e m e c a h k a n ketidakseimbangan biokimiawi dinamis dalam tubuhnya (Annarino, dkk., 1980). Ketidakseimbangan itulah yang mendorongnya untuk terus bergerak, hingga merasa kebutuhannya untuk bergerak itu terpenuhi. Oleh karena itu, pada masa-masa tertentu dalam hidupnya, gerak adalah kebutuhan anak. Fenomena itulah yang disebut sebagai activity drive. Untuk mengenal karakteristik pertumbuhan anak dalam aspek pertumbuhan fisik dan geraknya, berikut akan diulas secara selintas karakteristik tersebut didasarkan tingkatan perkembangannya (Mahendra, 2002): Masa Bayi (Infancy) Selama masa pra-kelahiran, janin di dalam rahim tumbuh dengan cepat. Misalnya, dalam hal peningkatan panjang atau tinggi tubuh tercapai rata-rata 20,5 inchi. Setelah kelahiran, pertumbuhan terus berlanjut dengan cepat hingga kira-kira usia 2 tahun, yang kemudian mulai melambat setelahnya. Dari kelahiran hingga mencapai usia 18 bulan, ukuran kepala anak lebih besar dari proporsi tubuh sebenarnya, perkembangan terjadi dengan mengikuti pola tertentu. Pola pertama adalah pola perkembangan cephalocaudal, yaitu pola arah perkembangan yang berlangsung dari atas (kepala) ke bawah. Dengan pola ini, bisa dimengerti mengapa ukuran kepala sepertinya lebih besar dari ukuran

1 - 30 Unit 1

proporsi tubuh. Demikian juga dengan fakta bahwa lengan berkembang lebih cepat dari tungkai. Bahkan dalam masa pra-lahir, pucuk lengan berkembang sebelum timbulnya pucuk kaki. Pola berikutnya yang berlaku dalam perkembangan anak adalah pola proximodistal. Pola ini menggambarkan arah perkembangan yang terjadi dari arah tengah (poros tubuh) ke arah samping ke bagian anggota tubuh. Misalnya, perkembangan kemampuan menggunakan tangan, yang terjadi terlebih dahulu pada bagian telapak tangan sebelum akhirnya mengalir ke kemampuan menggunakan jari-jari tangan. Hal ini dapat terlihat dengan melihat seorang bayi yang sedang mempermainkan sebuah benda pada tangannya. Bayi itu akan mendorong benda itu pada telapak tangannya beberapa waktu lamanya sebelum mampu mengambil benda itu dengan jarijarinya. Kaitan antara pola pertumbuhan dan perkembangan (cephalocaudal dan proximodistal) dengan program yang harus diberikan kepada anak memang masih menyisakan peluang untuk didiskusikan. Ada dua pendapat yang masih dianut dalam hal ini, yaitu tentang pertanyaan apakah program kegiatan fisik untuk anak-anak itu harus mendahulukan kegiatan yang melibatkan kelompok otot besar atau kegiatan yang melatih kelompok otot halus? Di satu pihak, banyak pendidik yang mengklaim bahwa perhatian utama bagi anak selama tahuntahun pertumbuhan itu ditekankan pada kegiatan kelompok otot besar. Hal ini didasarkan pada premis bahwa koordinasi otot.-otot halus berkembang setelah koordinasi otot-otot besar. Keterampilan otot-otot halus seperti menulis dan membaca, menurut beberapa ahli, seringkali digunakan dalam proses pendidikan terlalu dini. Di pihak lain, ada kelompok ahli yang setuju dengan penekanan pembelajaran keterampilan otot halus sejak dini. Beberapa ahli psikologi menunjukkan bahwa hal itu ada dasar argumennya, meskipun tidak seluruhnya dianggap benar. Mereka menunjukkan bahwa seorang anak dapat mengambil obyek atau benda tertentu dengan ibu jari dan jari jelunjuk serta menampilkan manipulasi manual lainnya jauh sebelum anak mampu berjalan atau berlari. Menurut para psikolog ini, pilihan tentang materi permainan untuk anak tidak perlu didasarkan hanya pada apakah permainan itu melibatkan otot besar atau otot halus, tetapi harus meliputi keduanya. Menghadapi argumen yang juga sulit dibantah ini, akhirnya para pendukung pendapat pertama segera mencari penguatan lain, yang didasarkan pada fakta fisiologis yang menyatakan bahwa kegiatan otot besar

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 31

memainkan peranan penting dalam pertumbuhan dan perkembangan normal dan bahwa pada masa-masa pertumbuhan itu anak harus mendapat kesempatan yang banyak untuk melakukan kegiatan semacam itu dikaitkan dengan keharusan mereka untuk menjadi mahluk hidup yang sehat dan berkembang dengan baik. Di samping itu, implikasi lain untuk pendidikan jasmani adalah mencakup pengetahuan tentang tulang rangka anak kecil. Kerangka tulang itu dibangun terutama oleh kartilase dan jaringan berserat, sehingga tulangnya masih lembut. Pemeliharaan yang tepat harus dilakukan untuk mencegah perubahan bentuk dan kesulitan postur tubuh. Tulang punggung anak masih sangat lentur, dan agar berkembang baik harus mendapat cukup aktivitas fisik. Ini akan memperkecil kemungkinan meningkatnya lengkungan tulang pinggang yang berlebihan. Usia Pra-Sekolah Selama tahun.-tahun pra-sekolah, anak mengembangkan keterampilan fisik yang bermacam-macam, meliputi berlari, memanjat, melompat, dan lain-lain. Keterampilan-keterampilan tersebut bukan hanya membantu perkembangan fisik semata-mata, melainkan memberikan dasar untuk berkembangnya hubungan sosial. Anak berhubungan dengan anak lain dan menemukan bagaimana mereka bereaksi terhadap lingkungannya. Selama periode ini, anak merasakan kesenangan yang besar dalam bergerak, sehingga mampu mempengaruhi kehidupan emosi anak, termasuk merangsang keyakinan diri anak ketika ia mampu menguasai kemampuan tertentu dalam kegiatan fisiknya. pada periode ini mengalami pengalaman yang semakin meyakinkannya bahwa ia mampu, terutama dengan adanya bukti perbaikan dalam menggunakan lengannya, tungkai dan kakinya, serta dalam memanfaatkan keterampilan yang bermacam-macam. Perkembangan gerak ini, menurut para ahli, semakin membuka lebih lebar lagi keinginan dan pintu kemampuan belajar anak ketika dirinya mulai mampu menjelajahi lingkungannya (Bucher, 1979). Tahapan kematangan tertentu harus dikenali pada diri anak di usia-usia prasekolah ini. Jika dimungkinkan untuk berkembang secara mandiri pada kadar tertentu, seorang anak sesungguhnya akan melakukan hal-hal tertentu sebagai bagian dari jalur pertumbuhan alamiahnya. Para ahli psikologi menguraikan beberapa contoh; misalnya, anak-anak berumur dua tahun yang diajari untuk mengancingkan bajunya sendiri. Akan tetapi, setelah beberapa minggu latihan berakhir, mereka tidak mampu melakukannya secara lebih baik dari sekelompok anak yang sama usianya tetapi tidak dilatih untuk itu, ini

1 - 32 Unit 1

menunjukkan bahwa hal yang sama akan tej adi juga dalam mempelajari keterampilan gerak. Keterampilan itu harus secara pasti berhubungan dengan kesiapan anak untuk memanfaatkan dan menampilkannya. Namun demikian, diperlukan lebih banyak upaya penyingkapan masalah ini melalui riset, agar kebutuhan anak dalam hal gerak pada berbagai tingkatan usianya semakin terbuka. Lebih ban yak yang perlu diketahui dalam hal keterampilan yang bermakna bagi anak, seperti dalam keterampilan yang mengembangkan anak secara sosial dan secara intelektual; serta dalam keterampilan yang berguna untuk periode waktu yang terbatas, dibandingkan keterampilan yang dikembangkan untuk keperluan di masa depannya. Sejauh ini, pembelajaran gerak telah diakui sebagai hal penting untuk semua anak dan penting pula bagi kehidupan sosial dan emosionalnya. Pembelajaran itu menolong anak menjadi mandiri serta menjadi bagian penting dal am perkembangan intelektualnya. Melalui keterampilan gerak anak menguasai konsep ukuran dan berat, serta menemukan berbagai hukum yang berlaku dalam gerak seperti titik berat tubuh dan keseimbangan. Dari sudut aspek emosional, keterampilan gerak membantu anak memecahkan masalah yang berkaitan dengan kemarahan atau kebingungan. Periode Sekolah Dasar Selama berada dalam masa usia sekolah dasar, anak akan menguasai keterampilan-keterampilan dasar yang akan mereka gunakan sepanjang hayatnya. Menurut suatu studi yang melibatkan sampel berusia antara 20-an tahun ke atas, ditemukan bahwa banyak dari hobi dan cara mereka, memanfaatkan waktu luangnya umumnya didasarkan pada pengalaman mereka ketika masih kecil. Artinya, dalam hal ini, peranan para guru dalam memberikan pengalaman geraknya kepada anak akan sangat menentukan apakah setelah dewasa mereka akan menyenangi olahraga atau tidak (Siedentop, 1990). Jika orang dewasa memiliki keterampilan fisik yang baik dalam berbagai macam kegiatan, fondasinya sebenarnya diletakkan dan dibentuk selama tahun-tahun awal kehidupannya (Bucher, 1979). Selama usia sekolah dasar anak berkembang secara sosial, membuat kontak pertamanya dengan pihak lain melalui kegiatan gerak. Anak-anak diterima oleh kelompoknya jika mereka dapat berperan serta dengan kadar keterampilan tertentu. Mereka belajar bersifat tidak tergantung dengan mempelajari dengan cara melakukan sesuatu secara sendiri-sendiri sambil

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 33

meningkatkan pengetahuannya yang berkaitan dengan lingkungan. Selama masa remaja, tubuh anak mencapai kemampuan maksimumnya dalam menggunakan otot-ototnya. Hal ini juga berlaku pada kapasitas optimumnya untuk mempelajari keterampilan gerak. Selama tahun-tahun di sekolah dasar, anak laki-laki lebih superior dibanding anak perempuan dalam kegiatan-kegiatan seperti berlari, melompat, dan melempar. Hal ini juga akan lebih mencolok pada masa-masa remaja. Hal ini dapat diterangkan oleh kenyataan bahwa anak laki -laki mendapat lebih banyak kesempatan daripada anak perempuan untuk berpartisipasi dalam kegiatan-kegiatan yang mengarah ke sana, di samping karena adanya perbedaan-perbedaan tubuh secara anatomis. Anak wanita mempunyai panggul yang lebih lebar serta sudut perlekatan dari tulang paha ke pahanya berbeda dari sudut perlekatan pada anak laki. Anak laki-laki juga ternyata lebih kuat dari anak perempuan. Anak perempuan umumnya lebih besar daripada anak laki-laki pada usia-usia dari 10 hingga 14 tahun, tetapi setelah itu, anak laki-laki kemudian berubah menjadi lebih besar dan lebih kuat. Dalam tahun-tahun masa remajanya, tingkat dan frekuensi kegiatan fisik anak cenderung menurun. Sebagian besar, penurunan ini merupakan akibat dari meningkatnya minat anak dalam hal pekerjaan, penurunan jumlah jenis kegiatan yang dianggap pantas diikuti oleh remaja, serta akibat dorongan minat dan tekanan sosial yang nampaknya semakin kuat pula. Bukti yang tersedia menyatakan bahwa terdapat lebih banyak permohonan ijin dari pelajaran penjas di tingkat sekolah menengah umum daripada di tingkat sekolah dasar dan SLTP. Penurunan inipun terus akan terjadi hingga seseorang menjadi dewasa, sehingga disadari atau tidak akan meningkatkan resiko yang membahayakan bagi kesehatan, akibat semakin tidak terlatihnya tubuh orang itu. Periode Pasca-Remaja Kematangan fisiologis manusia biasanya dicapai pada periode ini. Anak lakilaki tetap berkembang dalam otot-ototnya. Peningkatan dan perbaikan koordinasi gerak nampak nyata pada anak muda yang aktif dalam berbagai jenis kegiatan fisik. Pada tahun-tahun ini pula daya tahan terus meningkat, keseimbangan emosional semakin membaik, minat terhadap daya tarik fisik meningkat, dan kegiatan-kegiatan rekreatif menjadi kegiatan yang disenangi. Tidak salah jika para ahli menamakan masa ini adalah masa ketika manusia sedang gandrung-gandrungnya dengan bentuk tubuhnya dan seringkali rela menggunakan berbagai teknik seperti latihan hingga menelan pil penumbuh

1 - 34 Unit 1

dalam upayanya merubah tubuh mereka. Di pihak lain, pada masa ini pula anak menumbuhkan keyakinan dan idealismenya yang kuat, sejalan dengan mengentalnya prasangka dan perlawanan, mendalamnya persahabatan, dan banyak pemikirannya dicurahkan pada masa depan. Pada usia-usia ini pula dikenal adanya kebutuhan dari anak-anak pascaremaja untuk selalu mengetahui atau menguji kesehatannya, informasi tentang cara-cara pengontrolan berat tubuh yang tepat, kesempatan untuk berperan serta dalam kegiatan pendidikan dan rekreasi yang melibatkan kedua jenis kelamin, memperoleh pengalaman membantu orang lain dalam mengembangkan keterampilan dan memainkan permainan, berpraktek dalam merencanakan berbagai kegiatan sosial, mendapat kesempatan untuk menambah keterampilan dan kompetensi dalam bidang kegiatan yang dipilihnya, serta mempraktekkan cara berpikir kritis dan pemecahan masalah. 3. Perbedaan Anak Laki dan Perempuan Dalam hal pertumbuhan dan perkembangan fisik, guru juga harus mengetahui adanya perbedaan yang terjadi antara anak laki dan anak perempuan. Gelang panggul anak perempuan misalnya, lebih lebar dari panggul anak laki dan tidak secara lengkap berkembang sampai usia duapuluhan. Di pihak lain, anak laki lebih kuat dari anak perempuan, terutama dalam bagian gelang bahunya. Dalam hal bentuk, tulang paha anak perempuan bersatu dengan tulang panggulnya pada sudut yang lebih miring dari yang tejadi pada anak laki. Di samping itu, titik berat tubuh anak perempuan pun tentu lebih rendah. Kemudian dalam kaitannya dengan berat tubuh, tingkat kekuatan otot anak perempuan lebih rendah dari anak laki. Dalam hubungannya dengan kekuatan, beberapa basil riset menunjukkan bahwa anak perempuan kurang merespon positif terhadap proses latihan. Ditemukan juga bahwa suhu tubuh anak perempuan meningkat 2° hingga 3° lebih tinggi dari anak laki sebelum proses berkeringat dan pendinginannya dimulai. Faktor tersebut harus menjadi pertimbangan dalam kaitannya dengan kegiatan yang tinggi intensitas, seperti dalam berenang pada suhu udara tinggi. Perbedaan lain yang juga menonjol adalah dalam hal kesetabilan persendian lutut yang menunjukkan bahwa anak perempuan lututnya lebih stabil daripada anak laki. Kemudian kepanjangan tulang dari anak laki yang lebih besar dari anak perempuan, dan secara rata-rata, anak laki akan lebih tinggi dan berat daripada anak perempuan. Beberapa ahli medis percaya bahwa struktur kerangka

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 35

dari perempuan telah membuatnya lebih rentan terhadap cedera olahraga daripada laki-laki. Cedera-cedera yang melibatkan ketegangan otot yang berlebihan, seperti pembengkakan tendon, lebih sering ditemukan pada atlet perempuan. Meskipun demikian, tetap harus diupayakan bahwa anak perempuan harus diberi dorongan untuk lebih banyak terlibat dalam kegiatan olahraga, dengan kesadaran bahwa mereka, dapat berpartisipasi penuh dalam semua jenis atau cabang olahraga. Perbedaan lain yang juga harus diperhatikan adalah dalam hal `ledakan pertumbuhan' (growth spurt). Ledakan pertumbuhan adalah masa perubahan pertumbuhan yang sangat cepat dan spektakuler, baik dalam gambaran bentuk luar seperti tinggi, berat, dan ukuran-ukuran tubuh, maupun dalam hal kegiatan biokimiawi tubuh yang merupakan basil perubahan fisik internal. Anak perempuan biasanya mengalami masa ledakan pertumbuhannya pada usia antara 8,5 hingga, 11,5 tahun, yang mencapai puncaknya pada sekitar usia 12,5 tahun dan mulai menurun kembali pada usia 15 atau 16 tahun. Pada anak laki, masa ledakan pertumbuhan ini terjadi lebih lambat, dengan rentang waktu yang terjadi lebih lama, yaitu terjadi di sekitar usia antara 10,5 hingga 14,5 tahun dan mencapai puncaknya pada usia 14,5 tahun. Setelah masa itu terjadi penurunan yang bertahap dan tingkat pertumbuhan tersebut berakhir pada usia antara 17 hingga, 20 tahun (Mahendra, 2002). 4. Prinsip Umum Berkaitan dengan Pertumbuhan dan Perkembangan Prinsip umum dalam kaitannya dengan pertumbuhan dan perkembangan fisik dan gerak dapat dibuat, untuk dijadikan pedoman oleh para guru, agar mampu merancang dan mengarahkan programnya dengan tepat: a. Anak yang normal memerlukan 2 hingga 6 jam kegiatan dalam sat u hari. Karena, seluruh kegiatan mereka tidak dapat berlangsung selama jam-jam sekolah, waktu yang dihabiskan dalam kegiatan fisik di sekolah ditujukan untuk memberikan pengertian dan kebiasaan yang dapat dimanfaatkan dalam jam-jam di luar sekolah. b. Di samping karena pengaruh bawaan dan lingkungan bernutrisi, sistem organis tubuh manusia hanya dapat berkembang melalui kegiatan yang merangsang otot. c. Karena kelembutan tulang anak kecil, perhatian khusus harus diberikan pada pencegahan keabnormalan postur tubuh. d. Usia fisiologis anak merupakan pertimbangan penting dalam

1 - 36 Unit 1

e. f. g. h. i. j. k.

l.

menentukan jenis program pendidikan jasmani yang paling sesuai dengan pertumbuhan dan perkembangan individu. Kegiatan yang melibatkan otot-otot besar adalah penting untuk pertumbuhan dan perkembangan untuk anak yang normal. Bagian tubuh yang bermacam-macam tumbuh pada kecepatan yang berbeda. Pertumbuhan dan perkembangan intelektual, emosional, dan sosial siswa ditingkatkan melalui kegiatan-kegiatan gerak. Program pembelajaran keterampilan memperhitungkan tingkat kematangan anak. Penyakit, malnutrisi, dan kurangnya latihan merupakan sebab utama terjadinya penyimpangan pertumbuhan pada anak. Keterampilan yang dipergunakan dalam kehidupan dewasa lebih sering dikuasai pada masa kanak-kanak. Penguasaan keterampilan membantu anak, yang kikuk mendapatkan kepuasan dan keriangan melalui keikutsertaan dalam kegiatan olahraga. Anak laki dan anak perempuan hanya berpartisipasi dalam program pendidikan jasmani yang disesuaikan dengan kebutuhan mereka dan kondisi fisiologisnya.

B.

Kebutuhan Anak

Setelah diketahui berbagai pola dan prinsip dari perkembangan dan pertumbuhan anak, maka perlu pula diketahui berbagai macam kebutuhan anak, khususnya anak usia SD, sebagai berikut: Kebutuhan Dasar Anak-Anak Kebutuhan dasar anak-anak yang paling mendasar adalah keinginannya berbuat sesuatu sebagai pengaruh lingkungannya seperti pengaruh orang tua, teman sebaya, dan guru, maka kebutuhan alamiah inilah yang menjadi bahan untuk mengembangkan kurikulum pendidikan jasmani. Kebutuhan Gerak Program pendidikan jasmani harus memenuhi kebutuhan gerak anak-anak seperti umumnya anak-anak senang berlari gembira. Karena bergerak bagi mereka merupakan kebutuhan hidupnya. Kebutuhan Untuk Berhasil dan Dihargai Anak-anak perlu mendapat dukungan moral, dan hasil gerak harus dihargai. Bila dikritik, mereka akan menjadi frustasi yang akhirnya timbul

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 37

rasa malas untuk mengikuti pendidikan jasmani. Kebutuhan untuk mendapatkan Pengakuan, dan Kemampuan Sosial Sifat anak-anak tidak lepas dari rasa ingin diakui, dihargai dan disukai dari lingkungannya sehingga mereka dapat bekerjasama dan merupakan tim yang kokoh sesuai dengan hasil yang diharapkan oleh program pendidikan jasmani. Kebutuhan untuk Bekerjasama dan Bersaing Program pendidikan jasmani harus dapat memberikan pelajaran bahwa kerjasama itu lebih tinggi nilainya dibanding kemenangan dalam suatu persaingan /kompetisi. Meskipun demikian anak-anak umumnya senang bersaing dalam kemampuan fisik karena mereka mempunyai kesempatan untuk menang dalam kompetisi. Berikan pengalaman bersaing dan bekerjasama secara seimbang. Kebutuhan akan Kesegaran Jasmani dan Tampil Menarik Setiap guru penjas harus mengerti dan menyadari bahwa di samping anakanak yang tampil segar, lincah dan menarik ada juga yang tampil lemah, gemuk, lamban, dan abnormal. Program penjas wajib memberikan motivasi terapi diri kepada mereka yang lemah dengan cara system reward dan pembuktian bahwa kegiatan fisik tertentu dapat meningkatkan kebugaran jasmani dan sekaligus meningkatkan penampilan fisik. Kebutuhan untuk Berpetualang Melalui kurikulum penjas, guru dapat mengarahkan anak didik yang suka akan hal-hal yang baru, beda dan menarik seperti petualang. Petualangan merupakan kegiatan yang menantang anak, sehingga perlu diakomodasi dengan merancang kegiatan yang mengandung unsur itu dalam program penjas. Kebutuhan akan Rasa Kreatif Anak-anak biasanya suka mencoba dengan cara-cara, bahan-bahan, dan percobaan yang aneh dan berbeda, untuk mewujudkan buah pikirannya sehingga mereka mempunyai rasa kepuasan tersendiri. Kepada mereka diberikan kesempatan untuk menunjukkan kemampuannya dalam berkreasi, terutama dengan memperluas penggunaan gaya mengajar yang demokratis, inklusif dan bersifat pemecahan masalah. Kebutuhan akan Irama Anak laki-laki dan perempuan suka akan irama dan dimanifestasikan dalam kegiatan gerak berirama. Program penjas wajib memberikan kegiatan yang mengandung irama gerakan hingga mereka memperoleh rasa kepuasan tersendiri. Banyak gerakan-gerakan olahraga, yang memakai irama gerak

1 - 38 Unit 1

seperti gerak tarian, senam, serta eksplorasi gerak. Kebutuhan Rasa Ingin Tahu Anak muda secara alami mempunyai rasa penasaran, oleh karena itu mereka selalu tertarik tidak hanya pada apa yang mereka perbuat tetapi juga mereka ingin mengetahui mengapa mereka melakukan hal itu? Apa faktor pendorongnya? Untuk mengetahui penjas otomatis mereka bertanya kepada diri mereka sendiri mengapa mereka melakukan gerakan itu? Gerakan apa yang mereka lakukan sehingga dapat meningkatkan kualitas jasmani.

Latihan
Untuk lebih memantapkan pemahaman Anda mengenai pertumbuhan dan perkembangan anak SD, maka cobalah kerjakan latihan berikut ini bersama teman diskusi kelompok Anda! 4. Amatilah sekelompok anak-anak SD yang ada di lingkungan Anda. Kemudian amatilah juga sekelompok siswa-siswa SLTP yang ada di lingkungan Anda juga. Perbedaan-perbedaan apa saja yang dapat Anda amati? 5. Perhatikanlah tinggi badan sekelompok anak wanita dan anak laki-laki usia SD pada waktu berolahraga. Apa yang dapat Anda amati? Petunjuk Jawaban Latihan 1. Usia anak SD yang dimulai pada usia 10 sampai dengan 12 tahun, dan siswa SLTP usia 13 sampai dengan 15 tahun. Pada masa ini akan terjadi perubahan fisik. 2. Panggul anak perempuan lebih lebar dari anak laki, di lain pihak anak laki lebih kuat dari anak perempuan.

Rangkuman
Pertumbuhan dan perkembanan fisik anak dikelompokkan dalam berbagai cara berdasarkan usia. Cara yang paling umum adalah penaksiran berdasarkan usia kronologis, anatomis, fisiologis, dan mental. Antara anak laki dan anak perempuan ada perbedaan dalam pertumbuhan dan perkembangan. Di samping terjadinya perbedaan pertumbuhan tinggi dan berat badan, juga terjadi perubahan-perubahan khusus. Perkembangan kemampuan fisik yang cukup besar adalah kekuatan. Kecenderungan pertumbuhan fisik ke arah tipe tubuh tertentu sudah mulai tampak. Dengan demikian tingkat kemampuan fisik: pada anak SD mulai tampak bervariasi.
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 39

Demikian juga dari segi jenis kelamin, antara anak perempuan dengan anak laki-laki pada tahun-tahun akhir masa ini mulai tampak perbedaannya. Berbagai macam kebutuhan dasar anak usia SD, dan yang paling

mendasar adalah keinginannya untuk berbuat sesuatu, sebagai pengaruh lingkungannya seperti pengaruh orang tua, teman sebaya, dan guru.

Tes Formatif 3
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1. Perkembangan usia anak SD dapat dikelompokkan berdasarkan usia kronologis yaitu …. A. tingkat pengerasan jaringan tulang B. tahun dan bulan berdasarkan kalender C. masa pubertas D. kemampuan dalam memecahkan masalah yang dihadapi 2. Karakteristik pertumbuhan dan perkembangan anak laki-laki usia sekolah dasar antara lain .... A. berkembang secara sosial dengan teman sebaya saja B. superior dalam kegiatan berlari, melompat dan melempar dibandingkan perempuan C. menguasai keterampilan fisik sejenis D. mampu menggunakan lengannya 3. Faktor yang merupakan pertimbangan penting dalam menentukan jenis program penjas di sekolah dasar adalah .... A. usia anatomis B. usia kronologis C. usia fisiologis D. usia mental 4. Pertumbuhan usia pada anak SD akan diikuti oleh perubahan pada .... A. kemampuan menggambar sarana olahraga B. kemampuan menangkap bola C. ukuran tinggi dan berat badan D. perkembangan egonya

1 - 40 Unit 1

5. Sebab utama terjadinya penyimpangan pertumbuhan pada anak, kecuali .... A. penyakit B. malnutrisi C. kurangnya latihan D. tidak sesuai dengan kebutuhan

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 3 di bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahu tingkat penguasaan Anda terhadap materi pelajaran tadi. Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = ----------------------------------------- X 100% 5 Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79 = cukup < 70% = kurang Apabila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan belajar selanjutnya. Bagus. Tapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi subunit 3, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 41

Kunci JawabanTes Formatif
Tes Formatif 1
1. A. Beley dan Field dalam Syarifuddin dan Muhadi 2. C. Beraktivitas 3. D. Untuk mengalahkan lawan diperlukan keterampilan yang lebih dan kemampuan menyusun strategi, dalam keadaan lelah dipaksa harus tetap berpikir 4. A. Dalam olahraga dikenal dengan adanya peraturan permainan yang mengajari anak untuk menghargai teman dan lawan, kalah atau menang 5. A. Ilmu filsafat

Tes Formatif 2
1. B. pada masa usia SD keadaan fisik maupun kemampuannya sedang tumbuh dan berkembang 2. A. sebagai dasar untuk belajar mengenal alam sekitar 3. C. tumbuh dan berkembang menjadi anak yang sehat dan bugar 4. C. aktivitasnya dipilih dan disesuaikan dengan tingkat perkembangan anak 5. A. akan menentukan pikiran dan mengarahkan tindakannya dalam upaya mencapai tujuan pendidikan jasmani 6. B. Nixon dan Gozen 7. D. kebugaran anak 8. D. ketiga aspek di atas adalah benar (aspek fisik, mental, emosi dan sosial) 9. D. semua yang tersebut di atas. 10. A. banyak sekali

Tes Formatif 3
1. B. tahun dan bulan berdasarkan kalender 2. B. superior dalam kegiatan berlari, melompat dan melempar dibandingkan perempuan 3. C. usia fisiologis 4. C. ukuran tinggi dan berat badan 5. D. tidak sesuai dengan kebutuhan 1 - 42 Unit 1

Daftar Pustaka
Agus, Mahendra, (2002), Perkembangan, Pertumbuhan dan Kebutuhan Anak. Jakarta : Program Pascasarjana UNJ. Aip Syarifuddin dan Muhadi (1993). Pendidikan Jasmani dan Kesehatan. Jakarta: Dirjen Dikti, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Annarino, A.A., Cowell, CC., dan Hazelton, H.W., (1980), Curriculum Theory and Design in Physical Education. St. Louis: Moby Company. Bucher, C.A., (1979), Foundation of Physical Education. St.Louis: Mosby Company. Heru Susanto, dkk., (1994). Pengetahuan Umum Pendidikan Jasmani dan Kesehatan. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Malina, Robert M., dan Bouchard, Claude, (1991), Growth, Maturation, and Physical Activity, Champaign: Human Kinetics. R.M. Sukintaka. (1992), Pendidikan Jasmani Merupakan Wahana Pencapaian Manusia Indonesia Seutuhnya yang berkualitas. Yogyakarta: IKIP Rusli Lutan (2004). Perencanaan dan Strategi Pembelajaran Penjaskes. Jakarta: Dirjen Dikdasmen, Depdiknas. Siedentop, Daryl (1990), Introduction to Physical Education, Fitnes, and Sport, Mountain: Mayfield Publishing Company. Toho Cholik M. dan Rusli Lutan (1997). Pendidikan Jasmani dan Kesehatan. Jakarta Dirjen Dikti, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 43

Glosarium
Aksiologi Aplikasi Apresiasi Efektif Etika Epistemologi Estetika : berupaya menentukan untuk kegunaan apakah kebenaran dicari : menerapkan sesuatu di lapangan sesuai dengan teori di lapangan, atau berdasarkan teori atau petunjuk diterapkan : tanggapan terhadap suatu hal : berhasil guna : membantu untuk mendefinisikan karakter moral dan menyediakan kode etik tingkah laku bagi seseorang berkaitan dengan metode untuk mendapatkan pengetahuan dan macam pengetahuan yang dapat diperoleh : adalah pengkajian dan penentuan kriteria tentang keindahan alam dan dunia seni, termasuk tari, drama, patung, lukis, musik dan sastra : aturan dalam masyarakat yang behubungan dengan sopan dan tidak sopan : dapat diartikan sebagai filsafat, cara memandang sesuatu dengan lebih mendalam : tentang fakta dan prinsip dari kenyataan dan hakikat, serta tingkah laku manusia dalam hubungannya dengan dunia secara benar dan bijaksana : segala sesuatu yang bersifat fisik atau yang berhubungan dengan fisik : suatu paham yang menyukai sesuatu yang sempurna : suatu paham yang melihat segala sesuatu dari kenyataan yang ada : kemampuan khusus yang harus dimiliki : urut-urutan yang runtut sebuah kejadian : masuk akal : berupaya menyediakan metode hidup dan berpikir secara sehat dan inteligen bagi manusia : sesuatu yang berhubungan dengan psikologis, contoh; mental tanding : mengkaji kenyataan dari sesuatu yang berkaitan dengan

Etika Falsafah Filsafat

Fisiologis Idealisme Realisme Kompetensi Kronologis Logik Logika Mental Metafisika 1 - 44 Unit 1

Motorik Pertumbuhan

: :

Perkembangan Rasional Reward Trade mark

: : : :

manusia dan alam dunia gerak, segala sesuatu yang berhubungan dengan gerak pertambahan ukuran (panjang, berat) yang dapat diukur dengan satuan pengukuran dan biasanya dihubungkan dengan umur pertambahan kematangan secara psikologis, jika manusia dihubungkan dengan pengalaman segala sesuatu yang dapat diterima dengan akal sehat hadiah atau imbalan yang diterima karena malakukan suatu hal (dapat negatif ataupun positif) merek dagang, sebuah ciri dari sesuatu yang menjadi ciri khas yang melekat.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

1 - 45

Unit

2

GERAK DASAR

C

iri siswa usia sekolah dasar adalah bergerak. Setiap anak menggunakan seluruh waktun ya untuk bergerak, yaitu gerakan kasar yang menggunakan sebagian besar tubuhnya, seperti be rlari, melompat, dan melempar. Ia juga melakukan gerakan tubuh yang bersifat keterampilan terbatas, seperti menggunting, menempel, dan mendorong. Seiring dengan pertambahan usia dan dipengaruhi oleh faktor latihan, gerakan-gerakan tersebut akan menjadi semakin sempurna. Hal tersebut juga diiringi dengan jumlah makanan yang dikonsumsi sesuai dengan ukuran tubuh masing-masing siswa. Kebiasaan memakan berbagai macam makanan yang bergizi akan mempengaruhi pertumbuhan tulang dan bentuk tubuh. Keterampilan motorik kasar yang lebih maju dari sekadar refleks merupakan prasyarat untuk berolahraga, menari, dan aktivitas-aktivitas lain pada masa usia sekolah dasar dan tahap perkembangan selanjutnya. Dalam unit ini, Anda akan mengkaji dan memperagakan berbagai bentuk gerak dasar. Penguasaan Anda terhadap unit ini diharapkan akan melancarkan tugas Anda dalam pembelajaran pengembangan fisik siswa. Oleh sebab itu, setelah menyelesaikan unit ini Anda diharapkan dapat: 1. menjelaskan berbagai ragam bentuk gerak dasar; 2. memperagakan bentuk gerak dasar. Untuk memudahkan Anda mencapai kemampuan tersebut, unit ini diorganisasikan dalam dua kegiatan belajar sebagai berikut. 1. Subunit 1: Berbagai Gerak Dasar 1. 2. Subunit 2: Berbagai Gerak Dasar 2. Diharapkan Anda mempelajari dengan sungguh-sungguh materi dalam modul ini. Jangan lupa kerjakan latihan, tugas maupun tes formatif yang ada.

Akhirnya, Selamat Belajar, Semoga Anda Sukses!

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2-1

Subunit 1 Berbagai Gerak Dasar 1

P

erkembangan gerak dasar dan penyempurnaannya merupakan hal penting di m a s a u s i a s e k o l a h d a s a r . S e m u a a n a k n o r m a l m a m p u m e n g e m b a n g k a n d a n mempelajari berbagai macam gerak dan yang lebih rumit. Gerakan-gerakan dasar merupakan gerak pengulangan yang dilakukan terus-menerus dari kebiasaan serta menjadikannya sebagai dasar dari pengalaman dan lingkungan mereka. Pengembangan gerak dasar adalah merupakan suatu proses untuk memperoleh gerak yang senantiasa berkembang berdasarkan: 1. Proses pengembangan syaraf dan otot yang juga dipengaruhi oleh keturunan; 2. Akibat dari pengalaman gerak sebelumnya; 3. Pengalaman gerak saat ini; 4. Gerak yang digambarkan dalam kaitannya dengan pola gerak tertentu. Pola gerak dasar adalah bentuk gerakan-gerakan sederhana yang bisa dibagi ke dalam tiga bentuk gerak sebagai berikut. 1. Gerak lokomotor (gerakan berpindah tempat) dimana bagian tubuh tertentu bergerak atau berpindah tempat: misalnya jalan, lari, dan loncat. . 2. Gerak non-lokomotor (gerakan tidak berpindah tempat) di mana sebagian anggota tubuh tertentu saja yang digerakkan namun tidak berpindah tempat: misalnya mendorong, menarik, menekuk, memutar. 3. Manipulatif, di mana ada sesuatu yang digerakkan, misalnya melempar, menangkap, menyepak, memukul, dan gerakan lain yang berkaitan dengan lemparan dan tangkapan sesuatu. Gerakan lokomotor, non-lokomotor dan manipulatif bisa tampak dengan berbagai kombinasi, misalnya lari sambil melempar dan menangkap bola. Dengan demikian, pola gerak adalah gerak dasar yang berhubungan dengan pelaksanaan suatu tugas tertentu. Oleh karena itu, banyak anak yang bisa melaksanakan pola gerak dasar dengan kecakapan yang bermacam-macam. Motorik dapat diuraikan dengan kata seperti otomatis, cepat, dan akurat atau dengan kata lain titik beratnya adalah pada ketelitian dan ketepatan. Sering kali gerak dibedakan antara gerak yang halus dan yang kasar. Gerak halus adalah gerak yang memerlukan ketelitian dan kecerdikan, sedangkan
2 - 2 Unit 2

gerak kasar adalah gerakan seluruh tubuh dan bagian-bagian tubuh yang besar seperti dalam kegiatan yang berpindah tempat. Banyak gerakan mengandung gerakan halus maupun kasar, misalnya untuk melempar bola diperlukan ketepatan sasaran dan kecepatan yang mencukupi. Ketepatan memerlukan ketelitian dan penguasaan jari dan tangan (gerakan halus), sedangkan kecepatan lebih memerlukan gerakan tangan dan tubuh yang kasar supaya pelemparannya cukup kuat. Di saat sebelum usia sekolah dasar, anak sudah dapat mengendalikan gerakan yang kasar. Gerakan tersebut melibatkan bagian badan yang dapat digunakan untuk berjalan, berlari dan melompat. Setelah pada usia sekolah dasar, terjadi perkembangan signifikan dalam pengendalian koordinasi yang lebih baik dan melibatkan kelompok otot yang lebih kecil yang digunakan untuk menggenggam, melempar, menangkap bola, menulis, dan menggunakan alat. Dalam mempelajari motorik, yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut. 1. Kesiapan Belajar Jika pembelajaran itu dikaitkan dengan kesiapan belajar maka hal yang dipelajari dalam waktu dan usaha tertentu yang sama maka anak yang sudah siap akan lebih unggul dari pada anak yang belum siap untuk belajar. 2. Kesempatan Belajar Banyak siswa yang tidak memiliki kesempatan mempelajari motorik karena hidup dalam lingkungan yang tidak menyediakan kesempatan belajar atau karena orang tua takut anaknya mengalami kecelakaan ketika belajar atau bermain. 3. Kesempatan Berpraktik/Latihan Anak harus diberi waktu melakukan praktik atau latihan sebanyak yang diperlukan untuk menguasai suatu gerakan. Meskipun demikian, kualitas praktik atau latihan jauh lebih penting ketimbang kuantitasnya. 4. Model yang Baik Pada saat mempelajari motorik, meniru suatu model memainkan peran yang penting. Oleh karena itu, untuk mempelajari suatu gerakan dengan baik maka siswa harus memperoleh contoh yang baik pula. 5. Bimbingan Untuk dapat meniru suatu model dengan benar, siswa membutuhkan bimbingan yang mengarah kepada perbaikan suatu kesalahan. Gerakan yang salah, namun sudah terlanjur dipelajari dengan baik mengakibatkan perbaikan ke arah yang lebih baik akan sulit dilakukan. 6. Motivasi Sumber motivasi anak adalah kepuasan pribadi yang diperoleh dari

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2-3

kegiatan belajar, kemandirian, gengsi yang diperoleh dari kelompok sebayanya, dan kompensasi terhadap perasaan kurang mampu dalam bidang lain khususnya dalam tugas sekolah. Oleh karena itu, motivasi belajar penting untuk mempertahankan dan meningkatkan minat dari ketertinggalan selama anak belajar.

A. Sikap dan Posisi Tubuh
Sikap dan posisi tubuh di sini adalah mengenai kedudukan tubuh yang harus dilakukan dengan benar agar tidak melakukan kesalahan-kesalahan atau gangguan terhadap kedudukan tubuh yang sebenarnya. Misalnya, ketika melakukan sikap berdiri, berbaring atau duduk. Sekalipun kebanyakan guru belum mengetahui latihan-latihan khusus untuk melakukan perbaikan sikap kurang normal, tetapi mereka bisa membantu memperbaiki penyimpangan tersebut. Dalam hal ini mereka sendiri tentunya harus sadar atau berusaha memiliki sikap tubuh yang baik maupun kebiasaan-kebiasaan yang baik pula. Agar berhasil dalam tugas ini, Anda harus: 1. mengetahui sikap tubuh yang baik, dan kelainan-kelainan sikap yang normal; 2. mampu mengajarkan ketangkasan-ketangkasan dan gerakan-gerakan dalam bentuk bermain; 3. mampu memperbaiki kelainan-kelainan sikap tubuh yang salah sehingga dapat dimengerti oleh siswa; 4. memberi petunjuk agar siswa senang melakukan dan membiasakan bersikap dan melakukan gerakan-gerakan yang baik. Guru sebaiknya berusaha agar siswa mempunyai keinginan untuk memiliki sikap tubuh yang baik. Berikut adalah kegiatan-kegiatan yang dapat diberikan untuk mendorong siswa memiliki sikap tubuh yang baik. 1. Upayakan setiap siswa mengerti dan dapat melakukan gerakan yang benar. 2. Jelaskan bahwa setiap siswa masing-masing berbeda-beda dalam menguasai suatu keterampilan. 3. Sediakan gambar anak-anak, orang dewasa, pria maupun wanita dalam sikap duduk dan sikap berdiri yang betul. 4. Sediakan sebuah cermin besar di seluruh ruangan yang mudah dicapai, agar anak dapat melihat dirinya sendiri, dan dapat membandingkan dengan temantemannya yang lain.

2 - 4 Unit 2

B. Berbagai Gerakan Dasar
Gerakan berjalan dan memegang suatu benda yang telah bisa dilakukan pada masa sebelumnya akan semakin dikuasai pada masa selanjutnya. Selain itu anak semakin menguasai gerakan-gerakan lain yang pada dasarnya merupakan pengembangan dari gerakan berjalan dan memegang. Beberapa macam gerakan dasar dan variasinya yang makin dikuasai atau mulai bisa dilakukan, yaitu berbaring, duduk, berdiri, berjalan, berlari, mendaki, meloncat dan berjingkat, mencongklang dan lompat tali, menyepak, melempar, menangkap, memantul bola, memukul, dan berenang. Berikut diuraikan beberapa gerak dasar, sebagai berikut. 1. Berbaring Anak-anak usia sekolah dasar perlu diperkenalkan dengan ragam sikap berbaring. Adapun variasi gerakannya dapat dilakukan sebagai berikut: a. Berbaring telentang Sikap badan dan kedua kaki lurus, kedua tangan di samping badan, muka menghadap ke atas. Diusahakan seluruh tubuh tidak sampai kaku. b. Berbaring telungkup Sikap badan dan kedua kaki lurus, perut, dada, paha, punggung kaki rapat di lantai, kedua tangan di samping badan, kepala dimiringkan ke samping kiri atau kanan. Diusahakan agar seluruh tubuh tidak sampai kaku. c. Berbaring miring ke kanan Sikap badan miring, sisi badan bagian samping kanan dan kanan bagian luar rapat di lantai. Tangan kanan lurus ke depan, tangan kiri rapat di atas sisi badan bagian atas lurus ke belakang dan kaki kiri lurus berada di atas kaki kanan. Kepala berada di atas bahu, tangan kanan miring ke samping kanan, muka menghadap ke kanan. d. Berbaring miring ke kiri Sama seperti berbaring miring ke kanan, hanya sekarang sisi badan sebelah kiri yang merapat ke lantai. Berjalan Jalan adalah suatu gerakan melangkah ke segala arah yang dilakukan oleh siapa saja dan tidak mengenal usia. Namur demikian, gerakan jalan yang tidak diperhatikan pada masa usia sekolah dasar dikhawatirkan akan mengakibatkan kelainan dalam berjalan di kemudian hari. Untuk itu gerak berjalan maupun bentuk-bentuk latihan dalam berjalan harus disosialisasikan dengan cara 2.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2-5

bermain, baik itu dalam kelompok kecil maupun besar. Ada juga dikenal istilah jalan cepat yang erat kaitannya dengan suatu perlombaan. Jalan cepat ini sering dilombakan dalam nomor-nomor atletik yang dilaksanakan di stadion dan juga yang dilakukan di jalan raya. Di samping jalan cepat ada juga dikenal jalan santai, jalan keluarga, gerak jalan beregu. Pada pertumbuhan gerak akan lebih memungkinkan anak melakukan gerakan-gerakan yang lebih terampil dan gesit, antara lain gerakan berjalan dan memegang. Setelah melewati masa ini lambat laun anak mampu melakukan gerak berjalan dengan lebih lancar dan mampu bergerak lebih cepat. Pola perkembangan penguasaan gerakan berjalan adalah sebagai berikut. a. Irama, gerakan yang cepat dan terkontrol, bisa dilakukan kapan saja sesuai dengan irama yang dikehendaki. Dengan kata lain anak bisa melakukan dengan irama lambat dan juga bisa cepat. b. Bentuk gerakan kedua kaki yang melangkah tidak mengangkang mendekati garis lurus, sudut kedua telapak kaki menyempit. c. Ayunan langkah menjadi semakin otomatis, sudah mampu berjalan seperti gerakan berjalan orang dewasa pada umumnya. Anak sudah mampu berjalan dengan ayunan kaki dan berbelok ke arah yang dikehendaki dengan mudah. Perkembangan kemampuan gerak berjalan berhubungan dengan peningkatan kekuatan kaki, keseimbangan, dan koordinasi bagian-bagian tubuh yang mendukung mekanisme keseimbangan. Kekuatan kaki diperlukan untuk mendukung beban berat tubuh, dan keseimbangan diperlukan untuk menjaga tubuh agar tidak roboh. Untuk menjaga keseimbangan pada saat memindahkan titik berat badan ke kaki depan yang melangkah maka koordinasi antara kaki dengan anggota tubuh bagian atas terutama tangan sangat diperlukan. Perkembangan positif dalam hal kekuatan kaki, keseimbangan, dan koordinasi antara kaki dengan tubuh bagian atas sangat menunjang kemampuan anak melakukan berbagai variasi. gerakan berjalan. Dari uraian di atas, kita dapat memahami upaya yang dapat dilakukan pada anak agar mereka memiliki tingkat kebugaran yang tinggi. Salah satu cara terpenting adalah dengan jalan atau gerakan-gerakan jalan, seperti berikut ini. 1) Jalan cepat Jalan cepat adalah gerak melangkah ke depan sedemikian rupa tanpa terputus hubungan dengan tanah. Artinya, setiap kali melangkah kaki depan harus menyentuh tanah sebelum kaki belakang meninggalkan
2 - 6 Unit 2

tanah. Pada periode melangkah di mana satu kaki harus berada di tanah maka kaki tersebut harus lurus/lutut tidak bengkok dan kaki tumpu dalam keadaan posisi tegak lurus. Secara teknis beberapa hal yang dapat kita perhatikan berikut ini. Togok Pada waktu bergerak maju ada kecenderungan untuk lebih condong badannya ke depan atau ke belakang. Oleh karena itu pertahankan badan sedemikian rupa sehingga tegak. Pundak jangan terangkat dan waktu lengan mengayun. Jika ini dilakukan maka akibatnya akan cepat melelahkan anggota badan bagian atas. Kepala Pada saat berjalan, posisi kepala menatap ke depan, namun sesekali boleh saja menggelengkan kepalanya ke kiri dan ke kanan, sebab gerakan demikian tidak menganggu dari lajunya gerak jalan tersebut. Kaki waktu melangkah Kaki melangkah lurus ke depan satu garis dengan garis khayal dari badan si pejalan/garis khayal di antara kedua ujung kaki dipertahankan (jarijari) segaris, tidak ke luar atau ke dalam. Pada saat menumpu, tumit harus menyentuh tanah lebih dahulu terus bergerak ke arah depan secara teratur. Lengan dan bahu Gerakan lengan mengayun dari muka ke belakang dan sikut ditekuk tidak kurang 90°. Kondisi ini harus dipertahankan dan ditambah dengan mengayunkannya dengan rileks tanpa mengganggu keseimbangan. 2) Jalan serempak Jalan serempak adalah suatu gerakan jalan berbaris yang dilakukan secara berkelompok atau beregu. Agar gerakan jalan lebih dinamis dan menarik maka jalan yang dilakukan oleh sekelompok anak tersebut dilakukan dengan variasi-variasi gerakan jalan, baik dengan langkah tegap, langkah ngeper, langkah silang dan lain sebagainya. 3) Jalan di tempat Gerakan jalan di tempat memberikan rangsangan kepada anak untuk mau melakukan gerakan mengangkat lutut. Tujuan gerakan ini adalah memberikan rasa atau irama langkah yang terkendali satu sama lain. Jalan di tempat ini juga dapat dilakukan sambil bermain seperti bermain mengenal mata angin atau arah barat, utara, timur dan selatan. Permainan ini juga sekaligus bisa memperkenalkan arah kanan, kiri dan sebagainya.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2-7

4) Jalan mundur Gerakan jalan mundur memberikan rangsangan untuk keseimbangan, melatih feeling terhadap suatu kondisi, memberikan dan merangsang rasa kewaspadaan diri terhadap lingkungan sekitar, serta menambah rasa percaya diri bagi petumbuhan mental anak. Gerakan-gerakan ini dapat diberikan kepada anak-anak dalam bentuk bermain perorangan maupun kelompok. 5) Jalan menyamping Jalan menyamping dapat dilakukan oleh semua anak dengan berbagai variasi untuk memupuk rasa percaya diri serta meningkatkan kematangan bergerak dalam berbagai bentuk aktivitas anak. Kegiatan ini pun dapat dilakukan dengan menggunakan alas, atau dapat pula dilakukan dalam bentuk permainan, baik itu satu-satu, dua-dua, tiga-tiga, dan sebagainya. 6) Jalan silang Jalan silang dapat dilakukan dengan dua macam cara, yaitu jalan silang maju ke depan dan jalan silang menyamping. Jalan silang ini memberikan kualitas atau tekanan pada kaki khususnya pada persendian pinggul dan persendian lutut serta persendian pada pergelangan kaki. Jalan silang ini merupakan upaya meningkatkan bobot jalan pada setiap anak serta memberikan motivasi lain dengan gerakan tersebut. Kegiatan ini dapat dilakukan dengan bermain, baik secara perorangan maupun secara kelompok. 7) Jalan jinjit Jalan jinjit merupakan kontraksi dari otot kaki dengan bertumpu pada ujung kaki/telapak kaki depan didukung dengan keluasan dari persendian pergelangan kaki. Gerakan-gerakan ini memberikan rangsangan kekuatan pada tungkai kaki sehingga cepat sekali melelahkan otot kaki. Jalan jinjit ini pun dapat dilakukan dengan cara bermain baik itu secara perorangan maupun berkelompok, apakah permainan yang menggunakan alat atau tanpa menggunakan alat. 8) Berjalan ke Depan Pada waktu berjalan posisi badan tegak, dada dibuka, perut agak ditarik ke dalam supaya rata, kepala tegak, pandangan ke depan. Tangan diayunkan dari belakang ke depan lemas dengan siku agak dibengkokkan di samping badan. Mula-mula langkah kaki kiri ke depan dengan ibu jari kaki kiri lurus dan lutut agak dibengkokkan, tangan kanan ayunkan dari belakang ke depan, siku agak dibengkokkan, tangan kiri agak diayunkan ke belakang dengan siku agak
2 - 8 Unit 2

dibengkokkan. Setelah kaki kiri kontak dengan tanah/lantai, segera langkahkan kaki kanan dari belakang ke depan kaki kiri, tangan kiri diayunkan dari belakang ke depan dan tangan kanan diayunkan dari depan ke belakang, demikian seterusnya. Yang perlu Anda perhatikan dan waktu melangkahkan kaki ke depan, yang pertama kali terkena tanah adalah tumit, kemudian pindahkan berat badan melalui ibu jari kaki, serta telapak kaki lurus ke depan. Selain itu, waktu melangkah ibu jari kaki dibantu dengan jari-jari kaki yang lainnya agak ditolakkan, dan gerakan melangkahnya dimulai dari pangkal paha. 9) Berjalan ke Samping Dari permulaan sikap berdiri tegak, langkahkan kaki kiri ke samping kiri, setelah kaki kiri kontak dengan tanah segera kaki kanan langkahkan ke samping kiri dan rapatkan pada kaki kiri, demikian seterusnya dan bila berjalan ke samping kanan langkahkan dulu kaki kanan disusul dengan kaki kiri dilangkahkan ke samping kanan dan dirapatkan pada kaki kanan, pandangan tetap ke depan. Setelah Anda memahami uraian gerakan berjalan yang telah ditemukan itu, sekarang bagaimanakah jika berjalan ke belakang? Agar siswa tidak merasa bosan waktu mengikuti latihan berjalan tersebut, berikan beberapa contoh variasi dan kombinasi gerakan tangan dan kaki dari gerakan dasar berjalan tersebut! Sebelumnya tentu Anda harus sudah menguasai dan dapat melakukannya dengan benar. Di samping bentuk-bentuk jalan yang dimaksud perlu juga Anda memberikan bentuk jalan yang salah, yaitu gerakan yang menyimpang dilihat dari sudut anatomis normal. Gerakan jalan yang menyimpang tersebut adalah gerakan abnormal yang dirasakan oleh siswa. Hal tersebut untuk menambah wawasan mana yang baik dan mana yang buruk gerakan jalannya. Gerakan yang dimaksud adalah berikut ini. Jalan ke depan dengan kedua tumit ke arah luar. Gerakan jalan ini sering disebut seseorang yang berjalan kaki dengan bentuk X. Jalan ke depan dengan tumit ke arah dalam. Gerakan jalan ini sering disebut seseorang yang berjalan kaki dengan bentuk O. Jalan lurus ke depan salah satunya dalam posisi jinjit, baik itu kaki kiri yang jinjit atau kaki kanan yang jinjit. Jalan lurus ke depan dengan salah satu kaki kiri atau kaki kanan tumitnya ke dalam. Jalan lurus ke depan dengan salah satu kaki kiri atau kanan tumitnya ke luar, dan sebagainya.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2-9

Berikut ini adalah beberapa variasi pembelajaran gerak dasar jalan yang sangat penting bagi pertumbuhan fisik anak. a. Berjalan berkelompok sambil memegang bahu diiringi dengan bernyanyi. b. Berjalan di atas satu kaki berpasangan berdua, bertiga dan seterusnya. c. Berjalan sambil berpegangan tangan, dengan tempo bervariasi dari arah kanan ke arah kiri secara bergantian. d. Berjalan sambil berpegangan dalam formasi bersyaf satu per satu melintasi di antara teman hingga semua melakukannya. e. Berjalan dan meloncat dilakukan berpasangan berdua atau bertiga, bahkan dapat dilakukan dengan kelompok yang lebih banyak yang jumlahnya ganjil, satu orang berada di antara kelompok sebagai pusat pegangan. f. Berjalan di antara rambu-rambu yang terbuat dari balok atau botol plastik yang berwama-warni dengan bentuk lapangan dua buah segi tiga sama besar. g. Berjalan berpasangan melalui lorong di antara kedua segitiga. Kegiatan ini dapat dilakukan dengan cara jalan menyamping, mundur, silang, jinjit, dan sebagainya. h. Berjalan sambil berpegangan, bergandengan ke samping sambil memegang pundak atau sikut dengan gerak langkah yang seirama. i. Berjalan dengan formasi lingkaran dan melintasi garis tengah dari lingkaran tersebut. Kegiatan ini dapat divariasikan dengan gerak lainnya seperti jalan di tempat, jalan seperti jalannya kaki seseorang yang berbentuk X dan O. j. Berjalan dengan formasi mata angin yang dibentuk oleh 7 ramburambu yang terbuat dari balok, botol plastik atau bendera-bendera kecil yang berwarna. Kegiatannya dapat dikombinasikan dengan permainan jalan beranting. k. Berjalan dengan formasi bintang bermata empat yang dibatasi oleh 8 buah rambu. Bentuk kegiatan dapat dikombinasikan seperti jalan loncat, jalan jinjit, jalan mundur, jalan menyamping, jalan di atas satu kaki, dan lain sebagainya. 1. Berjalan berpasang-pasangan dan yang di belakang menirukan gerakan jalan temannya yang di muka apa pun yang dilakukannya, di belakang harus dan selalu menirukan gerakan temannya bergantian memimpin.
2 - 10 Unit 2

m. Sama halnya dengan kegiatan di atas, tetapi dilakukan dengan kelompok yang lebih banyak lagi. n. Berjalan dengan mengitari lapangan yang berbentuk segi empat. o. Berjalan dan berlari sambil mengitari lingkaran yang dibentuk oleh tali. Gerakannya diselingi gerak loncat dan gerakan lainnya. Kegiatan ini dilakukan bergantian, sesaat menjadi lingkaran, sesaat menjadi pelaku. p. Berjalan dan berlomba dalam kelompok-kelompok. Setiap anak harus masuk ke dalam lingkaran rotan/simpai (dipakai dalam permainan hula hoop) seperti orang memakai celana. q. Berjalan dan berlomba dalam kelompoknya memasuki simpai seperti orang masuk lorong satu per satu hingga semua melakukannya. Kelompok yang lebih cepat dapat dinyatakan sebagai pemenang. r. Melangkah sambil mengangkat lutut melewati simpai -simpai yang telah disusun lurus, kemudian melengkung atau membentuk huruf Z dan lain sebagainya. s. Berjalan melewati kotak -kotak yang telah disusun sedemikian rupa untuk memberikan motivasi anak. t. Kegiatan berjalan dengan menyusun kotak-kotak berderet-deret dengan melewati beberapa baris kotak, kegiatan tersebut dapat dikombinasikan dengan suatu permainan menyerupai kereta api, dan sebagainya. u. Berjalan dan berlari dengan menggunakan alas-alas kotak dan simpai. Kegiatan tersebut melangkah selebar simpai-simpai tersebut dan setelah itu kembali jalan normal. v. Berjalan membentuk iringan kereta api dengan melewati bangku swedia. Kesimpulan dari penjelasan di atas bahwa untuk meningkatkan suatu kondisi fisik yang baik bagi anak usia sekolah dasar, diperlukan perbaikan sikap jalan, peningkatan daya tahan, peningkatan keterampilan jalan, dan peningkatan kekuatan. Setelah terpenuhinya aspek-aspeknya fisik tersebut maka diharapkan anak memiliki tingkat kebugaran jasmani yang baik dan mampu menangkal berbagai penyakit. Di samping kemampuan fisik meningkat maka secara mental pun diharapkan lebih baik, seperti meningkatkan rasa percaya diri, keberanian, kebersamaan, dan disiplin diri.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 11

3. Berlari

Setiap hari siswa harus diberi kesempatan melatih otot-ototnya melalui berbagai kegiatan, termasuk berlari, melompat, berj alan, melempar, dan latihan keseimbangan badan. Bermain di halaman atau lapangan perlu direncanakan dan dilaksanakan setiap hari, sehingga siswa dapat mengembangkan keterampilan otot-otot besamya, belajar mengenal alam sekitar dan dapat mengekspresikan diri secara bebas tanpa merasa ada yang membatasi. Bagi orang dewasa semua gerakan dapat dilakukan dengan mudah, tetapi tidak dernikian halnya dengan siswa sekolah dasar. Dalam hal ini perlu banyak melakukan latihan dan bimbingan dari orang yang lebih dewasa agar lebih mampu untuk melakukan gerakan-gerakan secara teratur melalui kegiatan bermain. Mereka harus dibimbing pada saat melakukan setiap kegiatannya agar bisa berpengaruh positif terhadap perkembangan fisiknya, menyenangkan, dan tidak membosankan. Membentuk. atau menciptakan berbagai kombinasi dan pengembangan gerakan sambil bermain adalah tugas kita sebagai pembimbing mereka. Berlari bisa dimanfaatkan oleh guru sebagai dasar untuk memberikan olah tubuh kepada siswa secara teratur. Keteraturan tentunya perlu dikombinasikan dengan berbagai gerakan yang fleksibel dan dapat diubah sesuai dengan situasi atau keinginan guru. Guru bisa memanfaatkan faktor-faktor gerakan, seperti tempat, waktu, dan kekuatan untuk menciptakan berbagai variasi berlari. Variasi dapat juga diciptakan dengan menggunakan fungsi-fungsi tubuh dan anggota bagian tubuh. Dari kesemuanya itu bisa mengambil inti sari tujuan perlunya aktivitas lari bagi siswa yaitu: a. Mampu melakukan eksplorasi cara lari cepat, cara lari sambung, cara start untuk lari cepat, dan cara memasuki garis akhir dengan situasi yang menyenangkan; b. Terbentuknya sikap keuletan, ketekunan, percaya diri, mampu bekerja sama dan berani mengambil keputusan dari anak didik melalui nuansa bermain gerak yang dilakukan; c. Anak mampu menunjukkan manfaat yang diperoleh dari kegiatan ini terhadap perkembangan badannya. Alat yang digunakan adalah sebagai berikut. a. Kantong pasir (kantong kain persegi panjang berukuran 5 cm x 7 cm yang diisi pasir atau kacang-kacangan). b. Pita dari tali yang mudah putus dan tidak mudah melukai anak.
2 - 12 Unit 2

Berlari tidak banyak berbeda dengan berjalan, hanya saja akan lebih cepat sampai tujuan dan gerakannya suatu saat melayang di udara atau agak melompat. Gerakan berlari bisa digerakkan dengan berbagai kombinasi, misalnya berlari dengan menyepak pantat dengan tumit di belakang, lari dengan mengangkat paha tinggi dengan ayunan tangan, lari dengan langkah tergantung di udara, lari dengan langkah panjang dan sebagainya. Gerakan ini dapat dilakukan dengan berpasangan dua-dua, bertiga-bertiga ataupun dalam berkelompok kecil. Gerakan berlari merupakan perkembangan dari gerakan berjalan. Gerakan dasar anggota tubuh pada saat berlari menyerupai gerakan berjalan. Perbedaannya terletak pada irama ayunan langkah. Pada gerakan lari iramanya lebih cepat dan saat-saat tertentu kedua kaki tidak menginjak tanah. Untuk bisa melakukan gerakan berlari maka diperlukan peningkatan kekuatan kaki dan koordinasi yang lebih baik antara otot-otot penggerak (agonist) dengan otot-otot yang berlawanan (antagonist) pada saat kaki melangkah. Kekuatan kaki yang lebih besar diperlukan untuk menjejakkan satu kaki tumpu agar terjadi gerakan melayang, dan untuk menahan berat badan pada saat kaki lainnya mendarat, dan dilanjutkan menjejak untuk gerakan langkah berikutnya. Koordinasi yang baik antara agonis t dengan antagonist diperlukan agar perpindahan dari satu langkah berikutnya yang relatif cepat bisa dilakukan dengan lancar atau tidak terputus-putus. Pencapaian perkembangan gerak berlari pada anak usia sekolah dasar adalah sebagai berikut. a. Kemampuan kontrol untuk mengawali gerakan, berhenti, berputar dengan cepat semakin meningkat menjadi lebih baik. b. Keterampilan motorik berlari pada umumnya sudah dikuasai sehingga ia mampu menggunakan keterampilan berlari secara efektif di dalam aktivitas bermain. Karakteristik bentuk gerakan berlari yang mula-mula bisa dilakukan oleh anak adalah sebagai berikut. a. Gerakan langkah masih terbatas rentangannya. b. Ayunan lenggang tangan sebatas siku dan arahnya tidak sepenuhnya ke depan dan ke belakang melainkan cenderung ke arah samping. c. Variasi pengembangan pembelajaran gerak lari. 1) Lari dengan Rintangan Saat ini sudah dipahami bahwa perkembangan seorang anak sudah mulai dari kemampuan berjalan hingga berlari. Nah, sekarang coba Anda lakukan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 13

permainan berikut ini kepada anak didik Anda dengan cara meletakkan rintangan di lantai, mungkin berupa simpai, tali, bangku atau kursi, mungkin berupa garis-garis dan sebagainya. Lakukan kegiatan berlari dengan tidak menyentuh atau melangkahi benda yang ada di lantai atau setiap alas yang berbeda, anak didik Anda akan melakukan gerakan berlari yang berbeda pula (Gunakan kegiatan yang memperkaya gerakan dalam hal berlari sambil merangsang ide baru dari Anda). Lakukan seperti yang ada pada gerakan jalan yang sudah di jelaskan di atas dengan cara melaksanakan berulang-ulang, bersama pasangan satu di depan, atau berpasangan sambil berpegangan tangan. Usahakan setiap gerakan lari melewati benda yang berlainan dengan melakukan gerakan yang berlainan pula. Lakukan sebanyak mungkin secara sendiri-sendiri, berpasangan, bertiga atau berkelompok kecil. Selain menggunakan rintangan seperti yang disebut di atas, gerakan lari juga dapat dilakukan di halaman sekolah yang sudah ada rintangan alamnya seperti adanya pohon, tiang ataupun onggokan pasir atau tanah yang agak miring, dan kalau mungkin melewati rintangan yang lebih tinggi seperti berlari di tangga atau mendekati jalan yang sedikit melandai, tetapi tidak membahayakan anak. Gerakan lari ternyata bukan hanya berupa melatih kecepatan bergerak ke depan atau ke samping dan ke belakang saja, tetapi memberikan tambahan manfaat, seperti untuk menunjang keterampilan dari koordinasi gerakan anggota tubuh anak. 2) Latihan Reaksi dengan Berlari dari Sikap Awal yang Berbeda Di samping kecepatan bergerak, gerakan lari yang terarah juga bisa melatih kecepatan bereaksi, kelincahan, kelenturan, keseimbangan, daya tahan, dan sebagainya. Latihan ini dapat dilakukan di halaman sekolah atau lapangan. Hanya saja Anda harus merumuskan tujuan latihan yang akan dicapai selain gerakan berlari tersebut. Umpamanya, untuk melatihkan reaksi dapat dimulai dari sikap awal, yaitu sebagai berikut. a) Duduk selonjor. b) Duduk jongkok. c) Tidur telentang. d) Tidur telungkup. e) Duduk, jongkok atau berdiri membelakangi arah lari. f) Ide lain yang mungkin ada dalam pikiran Anda sebagai guru. Setelah sikap awal di atas tuntas dilatihkan kepada anak,
2 - 14 Unit 2

kemudian anak diperintahkan melakukan lari 25 meter atau sesuai dengan lapangan dan kemampuan yang ada (tentu ada yang memberikan aba-aba supaya larinya atau mengejar tersebut dapat dilakukan bersama-sama). Hal penting dari latihan ini adalah di samping memberikan latihan kecepatan juga memberikan latihan reaksi dan kelincahan. Ini akan mendapatkan hasil yang lebih baik. Ol eh sebab itu, latihan ini membutuhkan pengulangan sebanyak beberapa kali. Agar gerakan lari ini tidak membosankan anak maka sikap awalnya harus divariasikan sebanyak mungkin. Untuk melakukan latihan kelincahan lainnya Anda bisa memberikan latihan dengan cara melewati tiang atau pohon kayu seperti yang disampaikan di atas. Di dalam latihan kelincahan ini usahakan agar anak dapat mengubah arahnya dengan tiba-tiba sehingga kecepatannya tidak banyak berubah. Umpamanya dengan lari zig-zag dengan melewati teman sedang berbaris atau melewati beberapa benda yang diletakkan di lantai. Gerakan ini juga dapat dilaksanakan dengan cara berlari kesana-kemari, memindahkan balok atau batu dari satu tempat ke tempat lain. Dengan demikian, diharapkan Anda bersama teman -teman sejawat menyusun beberapa latihan yang dapat melatih kelincahan anak didik dengan persyaratan, seperti dijelaskan di atas, ditambah dengan beberapa faktor kesulitan, seperti gerakan memutar atau mengelilingi benda serta mengelakkan sesuatu benda yang datang padanya dan sebagainya. Semua kegiatan ini dapat Anda laksanakan bila anak didik Anda sudah menguasai keseimbangan badan dengan baik. Keseimbangan ini tentu sudah diberikan dalam latihan berjalan, seperti berjalan jinjit, jalan jinjit sambil tutup mata, jalan jinjit di atas satu garis atau di atas bangku. 3) Dikejar Dikejar termasuk kegiatan lari yang dibutuhkan untuk meningkatkan kelincahan dan keberanian mengambil risiko. Lari maksudnya bukan lari disebabkan takut, tetapi bagaimana ia lari untuk memperdayakan temannya agar ia tidak tertangkap dari kejaran. Anak yang sehat tidak akan lari terpontang-panting secepatnya dengan hanya mempergunakan jalur lurus, tetapi ia akan lari bagaimana memperdayakan temannya. Mungkin saja kalau ia tidak dikejar, akan mengejek temannya supaya ia dikejar. Ketika berusaha memperdayakan temannya maka ia akan berusaha menguasai keseimbangan tubuhnya untuk dapat melaksanakan gerak tipuan sehingga sulit diduga oleh temannya mau ke mana ia bergerak.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 15

Keterampilan mengelak atau menipu lawan dengan berbagai cara gerakan menandakan ia sudah melakukan latihan-latihan ke arah kelincahan dan keseimbangan. Apalagi bila ini dilakukan dengan waktu yang lebih lama berarti sudah dimasukkan unsur latihan daya tahan (stamina). Anak yang lincah dan memikirkan bagaimana, agar memperdayakan temannya berarti ia sudah melatih mengembangkan kemampuan aspek kognitifnya. Latihan ini dapat ditingkatkan lagi dengan meningkatkan tenaga pengejarnya. Mungkin dikejar oleh anak yang lebih lincah, atau kalau mungkin dikejar oleh dua atau tiga orang teman. Di sini semakin terlihat keterampilan seorang anak untuk membebaskan dirinya dari kejaran temannya. Untuk meningkatkan kelincahannya maka bisa saja lapangan dibatasi atau diperkecil sehingga ruang gerakannya m enjadi lebih sempit. Dengan cara ini ia akan semakin berpikir bagaimana untuk menghindari temannya. Namun, perlu diwaspadai bahwa ruangan yang lebih kecil lebih berbahaya bagi anak untuk berlari dan berkejaran. 4) Mengejar Latihan ini merupakan gabungan dari latihan jalan dan lari, di samping untuk mengetahui sejauh mana kemampuan seorang anak menandingi kemampuan anak lain. Dengan sendirinya tentu yang melakukannya adalah anak yang sebaya dengan mereka atau teman sekelas. Walaupun gerakannya hanya sepele, yaitu dengan mengejar seseorang, namun ini merupakan bentuk latihan berbagai kemampuan dalam bergerak, termasuk melatih unsur kelincahan, keseimbangan, daya tahan, dan sosial emosional anak. Di samping itu latihan ini juga berguna, untuk menghilangkan kebosanan anak melakukan kegiatan individual. Latihan ini sangat menarik perhatian anak karena menggembirakan, apa lagi bila guru dapat menyusun permainan mengejar tersebut secara berurutan sehingga dalam melakukan permainan anak tidak merasa terlalu lelah karena pelajaran yang diikutinya diselingi permainan lain yang menarik. Mengejar bukan saja kegiatan mengejar yang dilakukan oleh satu dua atau lebih pengejar, tetapi kegiatan latihan mengejar di sini dapat juga mengajarkan penggunaan waktu. Maksudnya adalah siapa yang dapat menyelesaikan suatu tugas mengejar dengan waktu yang paling singkat yang diberikan pada, mereka berdua, bertiga ataupun berkelompok dialah sebagai pemenang atau siapa yang lebih awal tiba di tujuan dari dua atau lebih anak yang berlomba mencapai suatu tempat atau memindahkan suatu alat maka dialah yang menang. Oleh karena itu, biasanya kegiatan
2 - 16 Unit 2

mengejar dilakukan dalam bentuk perlombaan sehingga akan menjadi semakin menarik bagi anak. 5) Mendaki Mula-mula anak bisa melakukan aktivitas mendaki apabila dibantu dipegangi orang dewasa, kemudian berusaha melakukan sendiri apabila ada pegangannya. Perkembangan selanjutnya anak mampu melakukan sendiri tanpa perlu menggunakan pegangan dengan gerakan, seperti berjalan. 6). Lari cepat Pindah tempat Siswa berdiri dalam ruang bebas. Mereka diinstruksikan berpindah dari tempatnya semula ke tempat yang baru yang ditentukan secara bebas, artinya berlari sesuai dengan keinginan masing-masing. Mereka harus berhenti pada saat guru memerintahkan atau memberi aba-aba "berhenti". Mereka berhenti pada tempatnya dalam posisi berdiri dengan kedua kaki seimbang. Waspadai agar setiap siswa tidak berbenturan dengan teman yang lainnya. Berpindah tempat dengan kecepatan Dalam posisi pertama, berdiri bebas di dalam ruang. Kemudian, mereka diminta berpindah tempat dengan cara mereka sendiri, asalkan sampai ke tempat tujuan. Siswa mengeksplorasi berbagai cara untuk berpindah tempat. Pada akhirnya dapat menyimpulkan bahwa lari merupakan cara yang tepat dan tercepat untuk menuju tempat tujuan. Di sini guru dapat memperkenalkan sebuah konsep gerak lokomotor yang disebut dengan lari. Lari dengan berubah arah Siswa dikumpulkan di dalam suatu ruangan yang diberi batas, misalnya ruang kelas yang besar. Mereka disuruh bergerak lari secara bebas tanpa berbenturan. Dalam kegiatan tersebut harus lari dengan mengubah ke berbagai arah. seperti gerak lari lurus, zig-zag, melengkung, belok kiri, dan kanan. Di sini di perkenalkan konsep alur gerak. Sebagai ilustrasi nyata dari ke giatan ini . misalnya siswa bergerak, seperti mobil atau sepeda di jalan raya di mana harus mengendarai mobil atau sepeda dengan selama Lari cepat dan berubah arah Para siswa bergerak lari seperti layaknya gerakan mobil di jalan raya yang ramai dengan mobil dan kendaraan lainnya. Agar mereka bisa cepat dan aman ke tempat tujuan maka mereka harus mengendalikan mobilnya dengan baik agar tidak bertabrakan. Terkadang mereka seakan-akan harus menancap gas agar cepat melarikan mobilnya, terkadang harus menginjak rem untuk

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 17

mengurangi kecepatan mobilnya. Terkadang pula mereka harus mengubah arah dan menghindar dengan berbelok atau melakukan zig-zag. Konsep gerakan lari ini disebut konsep kecepatan dan perubahan arah. Lari cepat Siswa diberi tugas untuk berlari cepat dengan jarak 20 meter secara beregu sementara regu yang lain mengamatinya. Diberi kesempatan untuk bertanya jawab dengan guru tentang cara berlari yang benar. 7) Lari Sambung Permainan estafet Permainan ini mirip dengan olahraga lari estafet yang sering dilihat dalam perlombaan atletik tingkat dewasa. Namun, dalam permainan ini yang menjadi peserta gerak lari adalah siswa sekolah dasar, yang harus memindahkan atau menyerahkan sebuah kantong pasir seberat kurang lebih satu ons kepada temannya dalam posisi berdiri di tempat. Bentuklah formasi menjadi dua berbanjar. Anak paling belakang memegang kantong pasir dan menyerahkan kepada teman di depannya, demikian seterusnya. Seperti pada kegiatan permainan estafet, tetapi teman yang menerima berdiri berjauhan dengan yang menyerahkan kantong pasir. Seperti pada kegiatan permainan estafet, tetapi dengan menggunakan tongkat bambu atau kayu sepanjang 20-30 cm. Lomba lari beranting (estafet) Siswa dalam formasi berbanjar, anak yang belakang memegang tongkat. dan lari keliling secepat-cepatnya, kemudian memberikan tongkat tersebut kepada teman sekelompok yang ada di depannya. Serah terima tongkat dilakukan seperti pada kegiatan (3). Masing-masing kelompok melakukan kegiatan serupa. Kelompok yang menyelesaikan putaran tercepat dianggap sebagai pemenang. 8) Pengenalan cara start lari a) Permainan roti-rotan Anak dalam posisi berdiri membentuk formasi dua bersaf. Satu regu dinamakan Roti, dan regu lainnya dinamakan Rotan. Mereka diminta untuk berkonsentrasi. Guru menginstruksikan dengan aba-aba Roti dan Rotan. Apabila disebut Roti maka regu Roti harus segera lari, dan regu Rotan mengejar dan berusaha menyentuhnya. Penamaan masing-masing regu terserah guru, namun gunakan penamaan yang mudah dipahami dan pernah diketahui siswa. Jangan memberi nama kelompok Apel dan Strawberry jika belum pernah mendengar atau melihat macam buah tersebut. b) Sama dengan kegiatan (1), tetapi dalam posisi jongkok.
2 - 18 Unit 2

Dalam kegiatan (1) dan (2), siswa dirangsang untuk menemukan cara melakukan start yang efektif. Start yang efektif berkaitan dengan perpindahan, berat badan ke depan, kecepatan reaksi, dan waktu pengambilan keputusan serta tindakan. c) Lomba start Siswa dibagi menjadi beberapa kelompok yang masing-masing terdiri atas 4 anak. Setiap anak melakukan start jongkok pada garis start. Guru memberikan aba-aba. Bentuk gerakan ini ditekankan pada posisi tungkai dan tangan, perubahan berat badan, kecepatan reaksi, dan gerak lanjutan. d) Kegiatan puncak Lomba lari cepat 25 meter Kegiatan ini seperti pada (3), dengan penekanan pada cara/sikap lari yang baik, posisi badan agak condong ke depan, kepala tegak dan pandangan ke depan. Kecepatan lari tetap dipertahankan walaupun tidak mengubah lebar langkah, dan tetap dilakukan dengan bentuk pengenalan gerak dasar melalui nuansa kegiatan bermain sesuai dengan tahap perkembangan usia sekolah dasar. 4. Melompat Lompat adalah suatu gerakan mengangkat tubuh dari suatu titik ke titik lain yang lebih jauh atau tinggi dengan ancang-ancang lari cepat atau lambat dengan menumpu satu kaki dan mendarat dengan kaki/anggota tubuh lainnya dengan keseimbangan yang baik. Sebelum siswa diajarkan gerakan melompat maka perlu dibekali pemahaman tentang arti lompat itu sendiri. Pada kegiatan lompat, seorang siswa bisa mulai melompat di mana saja, tetapi bidang pendaratan atau tujuannya harus diberi tanda agar mengetahui tanda tersebut sebagai tingkat keberhasilan dalam lompatannya. Alat yang digunakan dalam pembelajaran lompat dapat berupa tali yang direntangkan melintang untuk dilompati. Perhatikan faktor keamanan atau keselamatan anak yang akan melakukan lompatan. Anak dapat dirangsang supaya badannya terangkat ke atas dengan cara melewati tali yang dibentangkan dengan ketinggian 30 cm, 40 cm, atau 50 cm. Pengaturan ketinggian seperti ini perlu dilakukan agar siswa tidak merasa jenuh dalam mengikuti proses pembelajaran lompat, khususnya dalam pembelajaran lompat jauh. Kegiatannya sama seperti di atas dapat dilakukan, namun dengan alat berupa lingkaran-lingkaran yang terbuat dari karet atau dari ban bekas. Anak ditugaskan melakukan lompatan dan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 19

mendarat pada lingkaran yang dimaksud. Tujuan pembelajaran ini adalah untuk melatih kecermatan dalam mengatur tempo atau kecepatan sehingga kedua kaki mampu mendarat di lingkaran tersebut. Cara lain yang menarik diikuti siswa adalah menggunakan lingkaran plastik yang disebar dengan jarak yang beragam. Kemudian, tawarkan kepada siapa saja yang mampu melompat. Tujuan kegiatan tersebut adalah untuk memberikan kemampuan tingkat keterampilan yang dimiliki anak. Bisa saja Anda menyusun lingkaran-lingkaran plastik tersebut dengan jarak yang berurutan. Tujuan pembelajaran yang dimaksud adalah untuk mengatur tempo atau kecepatan pada lompatan-lompatan yang harus dilakukan. Bila di sekolah tersedia kotak atau box dan lingkaran plastik maka kegiatan belajar lompat jauh bisa memanfaatkan kotak/box tersebut dengan menyusunnya menjadi dua lapis ke atas ke depan dan anak yang melompat harus masuk ke dalam lingkaran plastik yang tersedia. Kegiatan belajar lompat jauh bisa pula memanfaatkan alat-alat yang telah tersedia, misalnya menggunakan 2 buah bangku swedia, 4 lapis matras dan kasur busa. Semua alat tersebut disusun sedemikian rupa sehingga bisa berfungsi menjadi permainan melompat. Gerak dasar lompat juga terkait dengan gerak dasar lari, yaitu melakukan gerak awalan. Jadi, dalam gerak lompat terdapat sejumlah komponen yang bisa diaktifkan secara maksimal, yaitu kecepatan, kelincahan, kelenturan, dan daya tolak otot tungkai. Kecepatan lari sangat menentukan keberhasilan melakukan lompat jauh. Daya dorong otot tungkai dalam gerak melompat juga sangat berperan pada saat gerakan menolak untuk melewati tiang dalam lompat tinggi atau bak pasir atau matras dalam lompat jauh. Tujuan guru mengajarkan lompat adalah dapat memberi pengenalan gerakan dasar yang diharapkan memiliki keterampilan dasar yang kelak dikembangkan lebih lanjut. Modifikasi untuk gerak lompat diarahkan pada faktor kecepatan lari, kemampuan menolak, kelincahan dan kelenturan. a. Contoh pengembangan gerak lompat 1) Lompat jauh Tujuan pengembangan gerak lompat adalah mengajarkan siswa melompat ke depan (jauh) dengan sikap gerak lompat yang benar, yaitu membengkokkan lutut, mengayunkan lengan, dan melakukan gerak perluasan (ekstensi). Jika siswa ingin mendarat dengan benar di saat melakukan gerak lompat maka ia harus melakukan gerak mengeper untuk menyerap kekuatan, lutut dibengkokkan, dan melakukan pendaratan dengan dua kaki. Dengan memberikan pengembangan gerak lompat
2 - 20 Unit 2

seperti ini maka anak diharapkan memiliki keberanian mengambil keputusan, menentukan tindakan yang tepat, berani, dan bertanggung jawab. Untuk lebih jelasnya marilah dilakukan uraian kegiatan berikut. Pertama-tama siapkan matras atau bak pasir Materi yang hendak diajarkan adalah keterampilan melompat ke depan (jauh). Keterampilan ini terdiri dari serangkaian gerak awalan, menumpu untuk melompat ke depan, dan mendarat. Gerak awalan dimaksudkan untuk memperoleh kecepatan awal sebagai momentum sebelum melakukan tumpuan. Segera setelah memperoleh kecepatan maksimum, gerakan menumpu dapat dilakukan dengan satu kaki sekuatnya guna memperoleh daya dorong horizontal dan vertikal. Gaya yang dihasilkan tersebut membawa posisi tubuh di udara ke arah depan sejauh-jauhnya. Gerakan mendarat, kemudian dilakukan dengan menjejakkan kedua kaki ke matras atau bak lompat. Dalam pelaksanaannya, melompat ke depan (jauh) dapat dilakukan tidak harus langsung ke titik baku melompat jauh seperti halnya dalam atletik. Nuansa bermain tetap diprioritaskan dan bagaimana mengajarkan gerak dasar melompat secara bertahap dari gerakan sederhana dalam situasi yang menyenangkan. 2) Melompat tanpa Gerakan Awalan
a) Tolakan dengan dua kaki

Sikap permulaan: Berdiri tegak, kedua kaki rapat atau agak rapat, kedua tangan di samping badan. Gerakannya: Sambil membengkokkan lutut ke depan, kedua tangan diayunkan ke belakang, badan agak dicondongkan ke depan, tumit diangkat. Kemudian, sambil menolakkan kedua kaki ke atas depan, kedua tangan diayunkan dari belakang ke depan atas melewati samping badan. Pada waktu mendarat/jatuh pada kedua kaki lutut ditekuk supaya mengeper, kedua tangan ke depan, berat badan ke depan atau pada kedua ujung kaki. Pandangan ke depan. b) Tolakan dengan satu kaki Sikap permulaan: Berdiri dengan salah satu kaki di depan (kiri) lurus, kaki yang lainnya (kanan) di belakang dengan lutut agak ditekuk ke depan. Kedua tangan ke belakang, berat badan berada pada kaki kanan.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 21

Gerakannya: Bersamaan dengan mengayunkan kaki kanan ke atas depan, kaki kiri ditolakkan ke atas depan menyusul kaki kanan, kedua tangan diayunkan dari belakang ke depan atas melalui samping badan. Pada waktu badan melayang di udara, kedua kaki dirapatkan, jatuh atau mendarat pada kedua kaki (ujung kaki) dengan lutut ditekuk badan mengeper, kedua tangan ke depan, berat badan agak ke depan atau pada kedua ujung kaki. 3) Melompat dengan Gerakan Awalan Cara melakukan gerakan dasar melompat dengan menggunakan gerakan awalan adalah sama seperti pada melompat tanpa gerakan awalan. Hanya saat sebelum melakukan tolakan didahului dengan lari dulu beberapa langkah (3, 5, 7 langkah atau lari secepatnya, sesuai dengan tingkat kemampuan anak) cepat pada batas melakukan lompatan, baru melakukan tolakan dengan dua kaki atau dengan satu kaki sesuai dengan tugas yang harus dilakukannya. Yang perlu diperhatikan, antara lain berikut ini. a) Pelaksanaan latihan melompat harus dilakukan pada bak lompatan yang berisi pasir yang gembur atau lunak agar tidak membahayakan. Jika hanya sekadar melompat saja untuk melihat cara melompat dan jatuhnya maka dapat dilakukan pada tempat yang lunak. Jangan sekalikali dilakukan di tempat yang keras. b) Guru harus terus mengawasi setiap anak yang melakukan latihan. Bila ada kecelakaan maka guru harus memberikan pertolongan dengan cepat serta tepat pada waktunya. c) Segera perbaiki bila ada yang salah melakukannya. d) Apabila telah benar-benar menguasai keseimbangan, maka coba berikan berbagai variasi dan kombinasi di dalam melakukan lompatannya. Dalam melakukan kegiatan ini siswa diharapkan mampu mengembangkan keberaniannya dalam mengambil keputusan, ketetapan menentukan tindakan, dan disiplin. Manfaat dari gerakan melompat ini adalah: a) Meningkatkan kekuatan dan kecepatan otot-otot tungkai, b) Meningkatkan kelenturan dan keseimbangan tubuh, c) Mengembangkan koordinasi gerak mata, lengan dan tungkai.

2 - 22 Unit 2

b. Proses Pembelajaran 1) Pendahuluan. Siswa dalam formasi dua bersaf membentuk lingkaran. Seorang anak ditunjuk sebagai pelari dan seorang sebagai pengejar. Sebelum kena sentuh, pelari dapat menyentuh bagian terdepan dari salah satu barisan/saf. Anak yang terbelakang dari saf yang disentuh harus menjadi pelari. Apabila pelari terkena sentuh, dia balik menjadi pengejar. Demikian berlangsung seterusnya. 2) Lari melompati teman membungkuk/menelungkup Anak diatur dalam posisi berbanjar, secara bergiliran melompati teman di depannya yang dalam posisi menelungkup. 3) Mengayun lengan berirama Siswa mengayun lengan ke depan dan ke belakang dengan berirama dan hitungan 1..., 2 ..., dan pada hitungan 3 melompat ke depan. Perhatikan pada waktu mendarat posisi lutut harus dibengkokkan dan jangan lupa memakai gerakan mengeper untuk menyerap sisa kekuatan. Mendarat dengan kedua kaki dan tumit menyentuh lantai. Upayakan kepala tetap tegak, pandangan mata ke depan. Ayunkan lengan ke belakang dengan rentangan penuh (ekstensi). Setelah melompat, ulurkan kedua lengan tersebut ke arah luar atau sejauhjauhnya. Saat akan mendarat, ayunkan kedua lengan tersebut ke depan. 4) Melompat dengan tali Tali direntangkan lurus di atas lantai. Perhatikan cara melompatnya! Mendarat di kedua kaki, tumit menyentuh dulu, lutut bengkok, lengan menjulur ke depan. 5) Melompat tali yang berbentuk V Berdiri pada bagian antara kedua tali yang berjarak pendek. Melompatlah, kemudian pindah pada bagian tengah, dan melompatlah. Berdirilah pada bagian paling lebar dari huruf V, dan melompatlah! Aturlah jarak antara siswa (tali) satu dengan yang lain agar tidak berbenturan. Sesuaikan lebar tali (bentuk V) menurut kemampuan masingmasing anak. Ingat lakukan gerakan ayunan lengan dan bengkokkan lutut saat gerakan awalan. Apabila ingin melompat sejauh-jauhnya, rentangkan lengan, tungkai, dan ankel saat melayang di udara. Bila, anak telah dapat melampaui bagian terluas dari tali V, kemudian tali V diatur kembali agar menjadi lebih luas.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 23

5. Meloncat Loncat adalah suatu gerakan mengangkat tubuh dari suatu titik ke titik lain yang lebih jauh/tinggi dengan ancang-ancang dari cepat atau lambat dengan menumpu dua kaki dan mendarat dengan kaki/anggota tubuh lainnya dengan keseimbangan yang baik. Gerakan meloncat mula-mula tampak atau bisa terbentuk dari gerakan berjalan atau melangkah dari tempat yang agak tinggi ke tempat yang lebih rendah, misalnya menuruni tataran tangga rumah atau turun dari bangku pendek. Apabila anak berdiri di atas bangku pendek dan ingin turun dengan cara melangkah turun maka akan terjadi loncatan kecil karena kaki tumpu belum mampu menahan berat badan dengan menekuk lutut sampai kaki yang melangkah menapak di lantai. Gerakan seperti itu bisa membentuk gerakan meloncat. Penguasaan gerak meloncat berkembang sejalan dengan peningkatan kekuatan kaki serta keseimbangan dan koordinasi tubuh. Gerakan meloncat yang mula-mula dikuasai adalah dengan cara menumpu dengan satu kaki dan mendarat dengan satu kaki yang lain. Gerakan yang dikuasai kemudian adalah menumpu dengan kedua kaki bersama-sama. Gerakan meloncat dengan tumpuan kedua kaki dan mendarat dengan kedua kaki baru dikuasai kemudian. Tujuan pembelajaran meloncat di sini adalah untuk meningkatkan kemampuan fisik atau potensi jasmani anak seperti melatihkan kekuatan, daya tahan, kelincahan, kecepatan, dan ketangkasan. Di samping itu juga gerak meloncat bertujuan untuk meningkatkan kesiapan mental secara umum, seperti memiliki rasa percaya diri, meningkatkan rasa keberanian, dan kebersamaan anak. Beberapa variasi kegiatan meloncat yang dapat dilaksanakan antara lain berikut ini. a. Kegiatan melakukan loncatan dengan menggunakan alat tali yang diletakkan di tanah atau lantai menyerupai huruf "S". b. Sama dengan kegiatan di atas hanya tali diletakkan lurus bentuk secara sejajar. c. Loncat menggunakan simpai yang disusun secara berjajar sebanyak 5 buah. d. Loncat melewati balok-balok dengan jumlah yang cukup banyak (10 buah). e. Loncat menggunakan bangku swedia 6. Melempar Melempar adalah gerakan mengarahkan satu benda yang dipegang dengan cara mengayunkan tangan ke arah tertentu. Gerakan ini dilakukan dengan
2 - 24 Unit 2

menggunakan kekuatan tangan dan lengan serta memerlukan koordinasi beberapa unsur gerakan, Misalnya, lengan dengan jari-jari yang harus melepaskan benda yang dipegang pada saat yang tepat. Untuk melakukannya dengan baik maka anak memerlukan koordinasi gerak yang baik dengan gerakan bahu, togok, dan kaki. Gerakan melempar bisa dilakukan, tetapi gerakannya masih kaku dan koordinasinya belum baik. Penempatan posisi kaki dan togok masih belum benar dan cenderung seperti berdiri biasa. Gerakan hanya terbatas pada ayunan lengan dan sedikit gerakan badan. Kemampuan melakukan gerakan melempar terus berkembang, dan bentuk gerakannya akan semakin baik. Koordinasi gerak antara ayunan lengan, jari tangan, togok, dan kaki sudah bisa membentuk gerakan yang efisien Program pengembangan jasmani melalui pembentukan gerak dasar melempar bertujuan untuk mengembangkan kemampuan dalam melakukan suatu bentuk gerakan dengan anggota badannya agar lebih terampil dengan menggunakan alat-alat yang sesuai dengan tingkat usia dan kemampuannya. Pengembangan kemampuan gerak dasar melempar dapat dilakukan dengan menggunakan bola kasti, bola tenis atau jenis bola plastik. Bagaimana dengan tindakan Anda sebagai guru bila mengajarkan gerak dasar melempar, sedangkan bola kasti, bola tenis ataupun bola plastik saat itu tidak ada? Untuk dapat mengajarkan gerakan dasar melempar terlebih dahulu guru perlu memahami dan menguasai prosedur melakukan gerakan melempar tersebut serta konsep cara melakukannya. Gerakannya: Pada waktu bola akan dilemparkan, tangan kanan yang memegang bola diayunkan ke samping belakang. Kemudian, dari belakang bola dilemparkan dengan menggerakkan tangan dari belakang melalui atas kepala ke atas dan ke depan. Selanjutnya bola dilepas pada saat tangan lurus dan berat badan berada pada kaki kiri (jika melempar jauh) serta bersamaan dengan badan dilonjakkan ke atas, ke depan dan kaki kanan ditolakkan ke atas depan. Mendarat pada kaki kanan, kaki kiri tergantung lemah di belakang, pandangan mengikuti arah jalannya bola. Jadi, hal penting yang harus diperhatikan oleh guru pada waktu anak melempar antara lain, mengenai sikap berdiri pada saat akan melempar, perpindahan berat badan waktu akan melemparkan bola, gerakan melemparkan bola, dan gerakan lanjutan dari lemparan bola tersebut. Sekarang

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 25

bagaimana jika melempar bolanya ke bawah? Untuk melakukan kegiatan gerakan dasar melempar, boleh diberi tugas berbagai ragam melempar bola, seperti berikut ini. a. Melempar sejauh-jauhnya melalui atas kepala. b. Melempar ke sasaran yang telah ditentukan. c. Melempar dari samping. d. Menggelinding di atas tanah. e. Melempar dari belakang melalui bawah badan dan di samping badan. f. Melempar dengan dua tangan, baik melalui atas maupun melalui bawah badan.

Latihan
Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, silakan Anda mengerjakan latihan berikut ini! Pilihlah salah satu gerakan (berjalan, berlari), lalu buatlah sebuah permainan dengan tujuan untuk membelajarkan gerakan tersebut kepada anak. Lalu, ujicobakanlah permainan tersebut pada anak dan amati hasilnya. Berikanlah analisis Anda mengenai permainan ci ptaan Anda tersebut berdasarkan karakteristik perkembangan fisik anak. Petunjuk Jawaban latihan Perhatikan dasar-dasar membuat permainan di usia sekolah dasar. Perhatikan pula alat dan peralatan yang mungkin membahayakan anak. Pada saat melaksanakan permainan ini kumpulkan data tentang kemampuan yang telah dan belum dimiliki anak. Jangan lupa memperhatikan tujuan permainan yang akan Anda berikan kepada anak yaitu pengembangan syaraf dan otot serta pengembangan pola gerak dasar, yaitu bentuk gerakan-gerakan sederhana yang bisa dibagi ke dalam tiga bentuk gerak seperti bentuk lokomotor dan non lokomotor.

Rangkuman
Setiap manusia memiliki gerakan-gerakan yang terbatas pada waktu mereka masih sekolah dasar. Seiring dengan pertumbuhan usia dan seringnya latihan, gerakan-gerakan ini semakin sempurna. Hal ini juga dipengaruhi oleh asupan gizi. Kesemuanya ini semakin mendorong anak untuk menjelajahi lingkungan sekitarnya yang juga didorong rasa ingin tahunya.
2 - 26 Unit 2

Agar mereka memiliki tingkat kebugaran yang tinggi maka gerakangerakan jalan seperti jalan cepat, serempak, di tempat, mundur, menyamping, jinjit, dan silang perlu dilatihkan secara berkesinambungan dan terarah. Di samping itu, anak juga perlu diberikan berbagai variasi pembelajaran gerak dasar jalan dan lari yang sangat penting bagi pertumbuhan fisik anak. Dengan program yang terarah tersebut maka diharapkan anak memiliki suatu tingkat kondisi fisik yang baik, memiliki sikap jalan yang baik, memiliki tingkat kebugaran jasmani yang baik dan mampu menangkal berbagai penyakit. Di samping kemampuan fisik meningkat maka secara mental pun diharapkan lebih baik, seperti meningkatkan rasa percaya diri, keberanian, kebersamaan, dan disiplin diri.

Tes Formatif 1
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1) Kemampuan yang harus dimiliki oleh seorang guru dalam mengajarkan sikap tubuh yang baik adalah sebagai berikut, kecuali …. A. memiliki tubuh yang lentur sehingga dapat melakukan gerakan yang sulit B. mampu mengoreksi kelainan-kelainan sikap tubuh yang salah sehingga dapat dimengerti oleh siswa C. mengetahui sikap tubuh yang baik dan kelainan-kelainan sikap yang normal D. memberi arah kepada anak-anak agar senang melakukan dan membiasakan bersikap dan melakukan gerakan-gerakan yang baik 2) Berikut ini yang termasuk ke dalam macam-macam jalan adalah gerakan .... A. santai B. keluarga C. cepat D. beregu 3) Gerakan jalan yang dapat memberikan rangsangan untuk keseimbangan serta feeling terhadap suatu kondisi, juga memberikan dan merangsang masa kewaspadaan diri terhadap lingkungan sekitar, serta menambah rasa percaya diri bagi pertumbuhan mental anak adalah jalan …. A. menyamping B. mundur C. silang
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 27

D. serempak 4) Bagi anak usia SD yang memiliki kekurangan dari segi fisik sehingga mempengaruhi cara berjalan, maka diperlukan adanya perbaikan dari aspek fisik. Berikut adalah beberapa contoh perbaikan dari aspek fisik, kecuali meningkatkan …. A. kekuatan B. keterampilan jalan C. daya tahan D. kelenturan 5) Contoh berlari yang merupakan variasi pengembangan pembelajaran gerak lari adalah, kecuali lari .... A. dengan melompati benda-benda yang diletakkan di lantai B. zig-zag dengan melewati teman-teman yang sedang baris C. cepat menuju suatu target D. kesana-kemari memindahkan balok dari suatu tempat ke tempat lain

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat di bagian akhir subunit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi subunit1. Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan ------------------------------------------ x
100% 5

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 39% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan belajar selanjutnya. Bagus! Tetapi bila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi subunit 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

2 - 28 Unit 2

Subunit 2 Berbagai Gerakan Dasar 2

G

erakan dasar, seperti jalan dan lari telah kita pelajari secara tuntas, namun bila ingin memberikan porsi yang lebih besar kepada anak didik untuk membina kebugarannya tentu kita ingin mengetahui lebih banyak lagi cara lain yang lebih variatif dan menarik. Bisa saja anak merasa bosan dengan teknik yang Anda berikan selama berlatih kebugaran. Di sini Anda masih memiliki kesempatan membangun kombinasi berbagai latihan. Dalam subunit 2 ini akan disajikan beberapa cara lain yang diyakini bisa meningkatkan kemampuan Anda menciptakan berbagai permainan dari gerakan dasar yang menarik bagi anak didik Anda.

A. Berjingkat
Gerakan berjingkat lebih sukar dibandingkan dengan gerakan meloncat. Berjingkat adalah gerakan meloncat dimana loncatan dilakukan dengan tumpuan satu kaki dan mendarat dengan menggunakan satu kaki yang sama. Artinya, pada saat kaki tumpu meloncat, kaki yang diangkat mengayun ke depan menunjang lajunya gerakan. Dengan bentuk gerakan itu jelas diperlukan kekuatan kaki yang lebih besar, di samping perlunya keseimbangan dan koordinasi yang lebih baik. Mencongklang dan Lompat Tali Gerakan mencongklang atau lari seperti langkah kuda dan lompat tali merupakan variasi dari gerakan berjalan atau berlari dengan meloncat; sedangkan lompat tali terbentuk dari kombinasi gerakan melangkah dengan berjingkat. Karena gerakan mencongklang dan lompat tali merupakan variasi dari gerakan berjalan, berlari, meloncat, dan berjingkat maka kedua gerakan tersebut baru dikuasai sesudah dikuasainya gerakan-gerakan yang divariasikan. Materi pembelajaran loncat dengan dan tanpa alat adalah loncat dengan tumpuan dua kaki, loncat ke depan, ke belakang, ke samping kiri atau kanan, ke atas, ke bawah, dan berputar, sedangkan alat yang dapat digunakan dalam pembelajaran, antara lain loncat menggunakan tali, balok, kotak, simpai, dan bangku swedia.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 29

B. Menyepak
Gerakan menyepak mulai bisa dilakukan setelah siswa mampu mempertahankan keseimbangan tubuhnya dalam posisi be rdiri pada satu kaki sementara satu kaki lainnya diangkat dan diayun ke depan. Mekanisme keseimbangan tubuh dalam sikap berdiri sudah baik, sudah mampu mempertahankan keseimbangan tubuh dengan bertumpu pada satu kaki, dan satu kaki yang lain melakukan gerakan mengayun menyerupai gerakan menyepak. Gerakan menyepak bisa dilakukan dengan ayunan kaki. menyepak berupa ayunan ke depan, langsung dari posisi menapak dengan awalan yang berupa gerak mengayun ke belakang sebelum diayun ke depan.

C. Menangkap
Awal dari usaha untuk menangkap yang dilakukan adalah berupa gerakan tangan untuk menghentikan suatu benda yang mengulir di l antai dan benda yang ada di dekatnya. Siswa yang bermain -main bola akan berusaha menangkap bola yang menggulir di dekatnya. Apabila aktivitas seperti itu dilakukan berulang-ulang maka kemampuan menangkap akan terbentuk. Dengan melakukan gerakan menangkap berulang-ulang akan terjadi sinkronisasi gerakan tangan dengan kecepatan bola yang datang atau mengulir di dekatnya. Perkembangan ini menjadikan anak mampu menangkap. Menangkap bola menggulir lebih mudah dilakukan dibandingkan dengan menangkap benda yang melambung. Oleh karena itu, kemampuan menangkap benda yang dilambungkan akan berkembang dengan baik sesudah anak mampu menangkap benda yang digulirkan. Dalam usaha menangkap benda yang dilambungkan, anak hanya menjulurkan tangannya lurus ke depan dengan telapak tangan terbuka menghempas ke atas. Kemampuan menyesuaikan posisi tubuh dan tangan dengan posisi di mana benda datang masih belum dimiliki. Oleh karena itu, usaha menangkap yang dilakukan biasanya gagal.

D. Memantul-mantulkan Bola
Gerakan memantul-mantulkan bola bisa dilakukan anak apabila ia memperoleh kesempatan bermain-main dengan bola. Gerakan ini terbentuk mula-mula dari gerakan menjatuhkan bola yang dipegang. Apabila bola itu memantul ke atas maka, ia akan berusaha menangkapnya. Pada mulanya ia belum berhasil menangkapnya, tetapi dengan melakukan berulang-ulang ia
2 - 30 Unit 2

akan berhasil. Begitu berhasil, ia akan makin senang mengulanginya. Kemampuan memantul-mantulkan bola berulang kali tanpa menangkap berkembang sejalan dengan kemampuan mengontrol kekuatan tangan dan arah tegaknya bola. Pada mulanya anak berusaha memantulmantulkan bola menggunakan satu tangan. Penguasaan gerakan memantul-mantulkan bola menggunakan satu tangan berkembang lebih awal dibanding menggunakan dua tangan. Penggunaan dua tangan lebih sukar dibanding menggunakan satu tangan karena cara tersebut membutuhkan koordinasi dan sinkronisasi antara tangan kanan dan tangan kiri serta masih sulitnya anak mengatur posisi badan. Besarnya bola yang digunakan ada pengaruhnya terhadap tingkat penguasaan gerakan. Hal ini berkaitan dengan ukuran dan kekuatan tangan.

E. Memukul
Gerakan memukul, misalnya memukul bola, dilakukan dengan cara sebagai berikut: mula-mula anak berusaha mengayunkan tangannya dengan lengan lurus ke arah depan atas. Selanjutnya gerakan akan berkembang dan mampu memukul dari samping ke arah depan serta memukul bola di atas kepala. Perkembangan kemampuan memukul bola mulai tampak pada usia yang makin bertambah, dan kemampuan memukul akan semakin timbul dan berkembang apabila anak memperoleh kesempatan untuk melakukannya berulang-ulang.

F. Berenang
Pada umumnya siswa yang tidak biasa bermain-main di air tidak bisa berenang. Jika mereka diajak ke kolam renang, misalnya mereka lebih senang sekedar bermain-main daripada untuk belajar berenang. Berenang sebenarnya sudah dapat diajarkan sejak anak kecil pada usia lebih kurang 3 tahun, namun tentunya dengan cara yang benar. Karena sifat perkembangan fisik dan kandungan lemak tubuh relatif masih cukup besar yang memungkinkan anak untuk bisa berenang serta memudahkan untuk mengapung. Demikian juga kaki yang masih relatif pendek tidak menambah beban yang bisa menyebabkan daya apung berkurang. Berenang merupakan kegiatan yang bisa dilakukan apabila siswa memperoleh kesempatan untuk membiasakan diri bermain-main di air.
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 31

Berenang pada anak -anak yan g t i nggal di daerah pesisir, di dekat s ungai atau di dekat t el aga adal ah merupakan kegiatan sehari-hari. Walaupun mereka tidak diajar berenang secara formal, namun kebiasaan sehari-hari bermain di air akan berpengaruh menjadi bisa berenang.

G. Koordinasi Gerakan
Koordinasi gerakan yang dimaksud di sini bukanlah bagian-bagian aksi motorik yang pengkoordinasiannya dalam suatu gerakan. Tidak mungkin di sini akan membahas gerak tentang koordinasi gerak, di mana gerak yang dilaksanakan hanyalah berupa kegiatan gerak yang dilakukan dengan memperkaya berbagai macam gerakan yang digabungkan menjadi satu penggabungan atau pengkoordinasian. Bila membicarakan teknik gerakan, maka dengan sendirinya sekurang-kurangnya harus membahas tentang koordinasi dasar gerakan yang terdiri dari beberapa komponen, di antaranya adalah berikut ini. 1. Struktur dasar gerakan. 2. Irama gerakan. 3. Hubungan gerakan. 4. Luas gerakan. 5. Kelancaran gerakan. 6. Kecepatan gerakan. 7. Ketepatan gerakan. 8. Kekonstanan gerakan.

Latihan
Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, silakan Anda mengerjakan latihan berikut ini! Pilihlah salah satu gerakan (melompat, melempar), lalu buatlah sebuah permainan dengan tujuan untuk membelajarkan gerakan tersebut kepada anak. Lalu ujicobakanlah permainan tersebut pada siswa kelas I (satu), dan amati hasilnya. Berikan analisis Anda mengenai permainan ciptaan Anda tersebut berdasarkan karakteristik perkembangan fisik anak usia siswa kelas I (satu) tersebut.

2 - 32 Unit 2

Petunjuk Jawaban Latihan Perhatikan dasar-dasar membuat permainan siswa sekolah dasar. Perhatikan pula alat dan peralatan yang mungkin membahayakan anak pada saat melaksanakan permainan ini.

Rangkuman
Berbagai permaian dari gerakan dasar dapat dikembangkan oleh guru, dan apabila dikemas dengan cara yang menarik akan memotivasi anak didik dalam melakukannya sehingga akan ikut berperan secara aktif yang disertai rasa senang. Permainan yang dikembangkan berupa: berjingkat, melompat, menyepak, melempar, menangkap, memantulkan bola, berenang, dan koordinasi gerakan. Keseluruhan dari gerakan dasar ini akan bekembang sejalan dengan peningkatan usia, kekuatan kaki, kekuatan lengan, keseimbangan, dan koordinasi. Oleh karena itu metode pembelajarannya harus dimulai dari gerak yang mudah menuju gerak yang sukar, dilakukan secara teratur dan terencana.

Tes Formatif 2
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang tersedia! 1. Gerakan meloncat dimana loncatan dilakukan dengan tumpuan satu kaki dan mendarat dengan menggunakan satu kaki yang sama merupakan pengertian dari .... A. melompat B. meloncat C. berjingkat D. berlari 2. Yang termasuk dalam gerak dasar anak sekolah dasar adalah .... A. berlari, melompat, berguling B. berlari, berjalan, salto C. berlari, melompat, melempar D. melempar, berjingkat, melempar 3. Berikut adalah gerak dasar yang bersifat manipulatif…. A. memantul-mantulkan bola, memukul B. berenang, melompat C. berlari, menyepak
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 33

D. menyepak, melompat 4. Berikut merupakan gerakan dasar kedua koordinatif adalah…. A. berenang B. berjalan C. melempar D. berjingkat 5. Menyepak, melempar, menangkap merupakan gerak .... A. koordinasi B. manipulasi C. akurasi D. manipulatif koordinatif

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat di bagian akhir subunit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi subunit 2. Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ x 100% 5 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan subunit selanjutnya. Bagus! Tetapi bila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi subunit 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

2 - 34 Unit 2

Subunit 3 Kombinasi Gerak Dasar
Pendahuluan

G

erakan tubuh ternyata adalah perantara yang aktif untuk mengembangkan kemampuan persepsi motorik. Dengan menguasai kegiatan motorik, pada diri anak akan timbul rasa senang dan percaya diri karena dapat berprestasi. Dengan melakukan gerakan menuju kebugaran sesungguhnya, anak dapat terbantu proses belajarnya karena olah gerak tubuh dapat mempengaruhi aspek kognitif dan emosi-sosial anak. Secara naluri anak-anak cenderung selalu aktif bergerak. Mereka bergerak berdasarkan rasa ingin tahu terhadap segala sesuatu yang ada di sekitarnya. Aktivitas motorik pada anak akan tumbuh seiring dengan proses tumbuh kembang yang harus mereka lalui. Kemampuan motorik akan berkembang menjadi suatu keterampilan motorik tertentu. Hal itu akan tergantung sejauh mana mereka mendapat pengalamanpengalaman gerak dari lingkungan sekitarnya. Peran orang tua, guru, teman dan orang-orang terdekat serta sarana prasarana akan sangat mempengaruhi hal itu. Tubuh yang selalu aktif bergerak, ternyata tak hanya bisa memberi pengaruh positif pada kondisi fisik, namun juga akan berpengaruh pada kondisi psikologis, intelektual, dan sosialnya. Anak-anak pun bakal mempelajari segala macam yang ada di dunia melalui aktivitas motoriknya sesuai dengan tahapan perkembangan psikomotornya. Anak-anak yang mendapat lingkungan yang kondusif akan menjadikannya sebagai anak-anak yang aktif, bugar, kreatif dan terampil. Berlari, berjalan, kombinasi lari dan lompat, kombinasi lari dan lempar, kombinasi jalan, lari dan lempar, dan kombinasi jalan, lari dan lompat adalah berbagai gerakan tubuh yang sangat dibutuhkan seorang anak. Namun, gerakan-gerakan ini tentu saja jangan dipaksakan untuk dilakukan. Misalnya, gerakan lari tentulah bisa digemari anak jika kita mampu mengolahnya menjadi suatu kegiatan bermain. Dengan bermain sambil mengolah tubuh, kita dapat memunculkan rasa senang anak. Anak akan belajar bersaing, meningkatkan harga diri mampu meningkatkan kinerja akademis, mengurangi tingkah laku negatif, mengurangi tingkah laku yang merusak dan meningkatkan keterampilan sosial, tentu saja, anak pun bisa merasa bugar. Jadi, pada intinya, seorang anak perlu diberi keseimbangan berupa stimulasi yang dapat mengembangkan keseluruhan perkembangan fisik dan kecerdasannya.
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 35

Dalam subunit ini, Anda akan mengkaji tentang kombinasi gerak dasar anak dalam melakukan aktivitasnya sehari-hari. Penguasaan Anda terhadap subunit ini diharapkan akan melancarkan tugas Anda dalam pengembangan fisik anak melalui keterampilan otot ototnya. Oleh sebab itu, setelah menyelesaikan subunit ini Anda diharapkan dapat: 1. menjelaskan berbagai kombinasi jalan dan lari; 2. menjelaskan kombinasi lari dan lompat; 3. menyebutkan contoh kombinasi lari dan lempar; 4. menjelaskan kombinasi jalan, lari, dan lempar; 5. menyebutkan kombinasi jalan, lari dan lompat; 6. memberi contoh kombinasi gerak togok, bahu, dan kaki. Untuk memudahkan Anda mempelajari, maka subunit ini terdiri dari 2 kegiatan belajar sebagai berikut. 1. Menguraikan tentang kombinasi. 2. Menguraikan tentang kegiatan pengembangan gerak

A. Kombinasi Gerak Dasar
Pada halaman terdahulu telah dikemukakan bahwa gerak dasar dari manusia itu adalah berjalan, berlari, melompat, dan melempar. Setelah semua gerakan tersebut dilakukan sehingga bisa lebih mudah memberikan berbagai bentuk gerakan dasar tersebut pada anak terutama berbagai variasi gerakan dasar. Hal ini bisa diterapkan dan dikembangkan, baik dalam usaha untuk membina dan meningkatkan kebugaran jasmani, maupun untuk-meningkatkan prestasi optimal pada suatu cabang olahraga yang menjadi kegemarannya di kemudian hari. Pelaksanaan kombinasi gerak dasar, antara lain dapat dilakukan dengan memberikan bentuk-bentuk kegiatan seperti berikut. 1. Berbagai Kombinasi Jalan dan Lari Siswa dijadikan beberapa barisan sesuai dengan keadaan tempat, kemudian ditugaskan melakukan hal-hal berikut. a. Jalan biasa dengan jarak beberapa meter. Bila mendengar tanda berupa tepukan, peluit, atau suara, maka siswa harus berlari secepat-cepatnya sampai batas-batas tempat yang telah ditetapkan. b. Jalan dengan langkah panjang, kemudian lari secepat-cepatnya. c. Jalan dengan ujung kaki, kemudian lari secepat-cepatnya. d. Jalan dengan mengangkat lutut tinggi, kemudian lari secepat-cepatnya. e. Coba Anda ciptakan beberapa kombinasi jalan dan lari dengan cara
2 - 36 Unit 2

lainnya! 2. Kombinasi Lari dan Lompat a. Lari pelan-pelan, pada batas yang telah ditentukan lompat ke atas setinggitingginya meraih sesuatu di atas. b. Lari beberapa langkah (antara 3 - 5 langkah), kemudian lompat ke atas ke depan. c. Lari secepat-cepatnya, kemudian melompat sejauh-jauhnya ke atas ke depan. 3. Kombinasi Lari dan Lempar a. Lari beberapa langkah (3 - 5 langkah) sambil membawa bola kasti, tenis atau plastik. Pada batas yang telah ditentukan lemparkan bola sejauhjauhnya ke atas ke depan. b. Lari secepat-cepatnya sambil membawa bola. Pada batas yang telah ditentukan lemparkan bola sejauh-jauhnya. c. Perhatikan cara-cara melemparkannya pada gerakan dasar melempar. 4. Kombinasi Jalan, Lari, dan Lompat Anak-anak disuruh jalan biasa, kemudian bila ada tanda lari secepat-cepatnya sampai batas yang telah ditetapkan, terus lompat sejauh-jauhnya ke atas ke depan (pada matras atau bak pasir). Bagaimana jika tidak ada bak lompat atau matras? 5. Kombinasi Jalan, Lari, dan Melempar Anak-anak disuruh jalan beberapa meter. Bila mendengar tanda, anak harus berlari secepat-cepatnya sampai batas yang telah ditetapkan, kemudian lemparkan bola sejauh-jauhnya ke atas ke depan, melewati atas kepala atau melemparkan bola ke sasaran yang telah ditentukan. Coba Anda buat variasi yang lain. 6. Kombinasi Gerakan Togok, Lengan, Bahu, dan Kaki Lakukan sikap permulaan dengan cara berdiri tegak, kaki agak dibuka, kedua tangan di samping badan, dan pandangan ke depan. Gerakkanlah dengan hitungan berikut. Hitungan1 : Badan dibungkukkan ke depan, kedua tangan sejajar bahu, jari-jari/telapak tangan diletakkan ke lantai, kedua kaki tetap lurus, kepala mengikuti gerakan badan. Hitungan 2 : Dalam posisi jongkok, tumit diangkat, kedua tangan sejajar bahu lurus ke depan. Hitungan 3 : Kembali bungkukkan badan ke depan, kedua tangan sejajar bahu, jari-jari/telapak tangan diletakkan ke lantai, dan kedua kaki lurus.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 37

Hitungan 4 : Posisi berdiri tegak, kemudian langsung lentingkan badan ke belakang, kepala tengadah, kedua lengan lurus sejajar, bahu tarik ke belakang. Hitungan 5 - 8: Lakukan lagi gerakan seperti pada hitungan 1 hingga 4. Demikian seterusnya, lakukan 2 hingga 3 kali dalam 8 hitungan. Coba Anda ciptakan kombinasi gerakan togok, lengan, bahu, dan kaki yang lainnya! Perbedaan utama antara gerak berjalan dengan gerak berlari adalah berjalan ditandai dengan kedua kaki yang selalu kontak dengan tanah, sedangkan untuk lari ditandai kaki kiri dan kanan bergantian melayang. Gerakan berjalan yang tepat dan harus dikuasai anak, yaitu pada setiap langkah diusahakan kaki melangkah secepat mungkin, kaki tempat bertumpu harus selalu kontak dengan tanah. Siku kedua tangan membentuk 90° dan mengayun seirama dengan langkah kaki. Pandangan mata diusahakan lurus ke depan dan leher tidak kaku. Gerakan yang perlu dikuasai untuk gerak berlari hampir serupa dengan gerakan berjalan. Namun, pada lari gerak melayang seseorang harus menolakkan kaki dengan cepat, kuat serta bergantian. Faktor-faktor yang berpengaruh pada gerakan lari dan jalan di antaranya ketahanan, kecepatan, kekuatan, dan kelenturan. Namun, dalam proses kegiatan pengembangan gerak tidak perlu melatih, komponen-komponen tersebut. Siswa hanya perlu diperkenalkan dengan komponen kelenturan, kecepatan, kekuatan dan ketahanan secara sederhana dan kegiatan bagi mereka harus selalu dilakukan dalam bentuk atau nuansa bermain yang menyenangkan, disesuaikan dengan perkembangan dan pertumbuhan fisik. Siswa sekolah dasar cenderung menyukai hal yang sifatnya baru. Bentukbentuk modifikasi kombinasi jalan dan lari selain dibuat untuk memperkenalkan gerak dasar jalan, lari yang benar, juga untuk meningkatkan kemampuan lari yang optimal. Tujuan pengajaran yang disampaikan untuk m ereka mempun yai sifat yang sangat mendasar, yaitu memperkenalkan gerak secara baik, sehingga dapat mengembangkan kemampuan gerak jalan dan lari secara tepat. 7. Gerak Dasar dalam Berbagai Bentuk Gerak Jalan Tujuan gerakan ini adalah agar mampu melakukan eksplorasi gerak dengan cara jalan yang benar dalam situasi yang menyenangkan. Di samping itu siswa diharapkan memiliki keuletan, ketekunan, percaya diri, kerja sama dan berani mengambil keputusan melalui nuansa gerak yang dilakukan. Yang tidak kalah penting adalah agar mampu menunjukkan manfaat yang diperoleh
2 - 38 Unit 2

dari kegiatan bergerak, jalan dan lari. Alat yang digunakan adalah peluit atau alat lain yang memiliki bunyi yang bisa didengar sewaktu melakukan gerakan. Untuk menambah variasi, coba berikan kebebasan kepada siswa untuk melakukan gerakan sesuai seleranya. Atau bisa saja mereka disuruh menirukan cara jalan orang-orang yang ada di masyarakat dengan berbagai profesi, seperti cara jalan pemeran raksasa di dalam wayang orang, pejalan cepat, peraga busana, jalan secara berkelompok dan menirukan jalan gajah, jalan kura-kura dan lain-lain. a. Proses pembelajaran Pendahuluan atau pemanasan 1) Eksplorasi gerakan berjalan. Anak melakukan berbagai bentuk dan gerak jalan secara bebas. 2) Permainan penguluran. Siswa dalam formasi bebas. Mereka diminta bergerak menirukan gerak binatang (kucing menggeliat, kucing menerobos ruang yang sempit, elang menyambar anak ayam). Gerakan ini mengarah pada peregangan otot-otot besar dan tendon otot secara bebas, tetapi menyeluruh. b. Pengembangan keterampilan 1) Anak diberikan kesempatan mengkreasikan, cara jalan untuk menempuh jarak tertentu dalam arena kegiatan. 2) Anak diberi kesempatan secara bersama-sama mendemonstrasikan hasil kreasinya dalam kurun waktu beberapa menit. 3) Beberapa anak diminta mengulang cara berjalannya secara bergantian di depan teman-temannya. Selanjutnya teman-temannya tersebut secara bersama-sama diberi tugas menirukan cara jalan tersebut. 4) Anak diberi kesempatan mengkreasikan cara jalan seperti biasa yang dilakukan orang dengan profesi khusus di masyarakat. Misalnya, jalan tentara, peraga busana, berjalan menyerupai berbagai perasaan, berjalan cepat, dan sebagainya.

c. Kegiatan puncak
Masing-masing siswa diminta mendemonstrasikan cara jalan yang efektif untuk tujuan-tujuan tertentu. MisaInya, cara jalan yang paling efektif jika ingin jalan santai, jalan cepat, memperagakan busana, berjalan seperti tentara berbaris. d. Pendinginan atau kegiatan penutup 1) Sambil duduk istirahat, anak diajak mendiskusikan kegiatan yang telah mereka peroleh dan yang baru mereka lakukan.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 39

2) Siswa diberi kesempatan menyampaikan penghargaan kepada temannya yang dipandang telah menampilkan aktivitas yang baik yang telah mereka lakukam. 3) Guru memberikan penghargaan kepada siswa, kelompok atau kelas yang aktif, dan sukses dalam mengikuti proses pembelajaran.

B. Pembentukan Togok, Lengan, Bahu, dan Kaki
Untuk dapat mengembangkan kemampuan fisik maka otot-otot tubuhnya perlu dibentuk terlebih dahulu agar mereka dapat membentuk posisi dan gerakan anggota tubuhnya (proprioseptik). Karena ujung-ujung syaraf yang sensitif terhadap rangsangan sensorik yang terletak pada otot-otot dan persendian, maka persendian-persendian dari anggota tubuh pun harus dilatih supaya kuat dan lemas agar dapat melakukan gerakannya dengan lancar. Oleh karena itu, di dalam program pengembangan fisik, otot-otot togok, lengan, bahu, dan kaki perlu dibentuk terlebih dahulu. Demikian juga mengenai persendiannya. Berdasarkan uraian di atas maka untuk pembentukan togok, lengan, bahu, dan kaki dapat dilakukan dengan jalan pengulangan gerak berikut ini. 1. Latihan Gerakan Togok a. Gerakan membungkuk dan melentingkan badan Coba ikuti sikap permulaan berikut. Berdirilah tegak, kedua kaki agak dibuka, dan letakkan kedua tangan di pinggang. Gerakkanlah dengan hitungan berikut. Hitungan 1 - 2: bungkuk-bungkukkan badan ke depan, usahakan kedua kaki/lutut tetap lurus. Hitungan 3 - 4: lenting-lentingkan ke belakang, kepala mengikuti gerakan badan, lutut tetap lurus. Lakukan secara berulang, antara 2 -3 kali dalam 4 hitungan. b. Meliuk-liukkan badan Sikap permulaan dengan cara berdiri tegak, kedua kaki agak dibuka, dan kedua lengan lurus ke atas di samping telinga/kepala, serta pandangan ke depan. Gerakkanlah dengan hitungan berikut. Pada hitungan 1–2, cobalah meliukliukkan badan ke samping kiri, kedua kaki tetap lurus, kedua lengan dan kepala mengikuti gerakan badan. Dalam hitungan 3–4, lakukan arah kebalikannya. Lakukan gerakan tersebut berulang-ulang antara 2-3 kali dalam 4 hitungan. c. Memutar badan Lakukan sikap permulaan dengan berdiri tegak, kedua kaki agak dibuka, kedua tangan di pinggang, dan pandangan ke depan. Gerakkanlah dengan cara
2 - 40 Unit 2

membungkukkan badan ke depan, kemudian putar ke samping kiri, terus ke samping kiri, ke belakang, ke samping kanan, dan kembali ke depan, kemudian kembali ke sikap semula. Setelah itu lakukan dengan arah kebalikannya (ke arah kanan). Pada saat memutar badan, usahakan kedua kaki tetap lurus, kepala mengikuti gerakan badan, dan lekukkan badan sejauh-jauhnya ke depan dan ke belakang. Lakukan gerakan ini dua kali ke arah kiri dan dua kali ke arah kanan. 2. Latihan Pembentukan Gerakan Lengan, Bahu, dan Kaki
a. Mengayun lengan ke samping kiri dan kanan

Lakukan sikap permulaan dengan berdiri tegak, kedua kaki agak dibuka, kedua lengan lurus ke samping kanan sejajar bahu. Gerakkanlah dengan hitungan berikut. Hitungan 1: Ayunkan kedua lengan dari samping kanan ke samping kiri lurus melalui bawah depan badan. Hitungan 2: Ayunkan kembali kedua lengan dari samping kiri ke samping kanan lurus melalui bawah depan badan. Lakukan gerakan tersebut berulang-ulang sebanyak dua kali dalam 8 hitungan. Pada waktu mengayunkan kedua lengan ke samping kiri, berat badan pindahkan ke kaki kiri, bila ke kanan berat badan ke kaki kanan, pandangan mengikuti gerakan ayunan lengan.
b. Mengayun lengan ke depan dan ke belakang

Lakukan sikap permulaan dengan cara berdiri tegak, kedua kaki sedikit dijarangkan. Kedua lengan di samping badan, pandangan ke depan. Gerakkanlah dengan hitungan berikut. Hitungan 1: Ayunkan kedua lengan ke depan lurus. Hitungan 2: Ayunkan kembali kedua lengan dari depan ke belakang lurus melalui bawah di samping badan, lutut agak dibengkokkan. Hitungan 3: Ayunkan kembali kedua lengan dari belakang ke depan lurus, melalui bawah samping badan. Hitungan 4: Ayunkan kembali kedua lengan dari depan ke belakang lurus, melalui bawah samping badan. Demikian seterusnya, dan lakukan sebanyak dua kali dalam 8 hitungan. c. Memutar lengan ke depan dan ke belakang Lakukan sikap permulaan dengan cara berdiri tegak, kedua kaki agak terbuka, kedua lengan di samping badan, dan pandangan ke depan. Gerakkanlah dengan hitungan berikut.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 41

Hitungan 1 - 4: Putar kedua lengan ke depan lurus melalui atas kepala. Hitungan 5 – 8: Putar kembali kedua lengan ke belakang lurus melalui atas kepala. Lakukan gerakan tersebut sebanyak dua kali dalam 8 hitungan. d. Latihan mendorong benda yang tidak bergerak (tembok) Lakukan sikap permulaan dengan cara berdiri tegak, jaraknya kira-kira antara 40-50 cm dari dinding. Kedua telapak tangan ditempelkan ke tembok, kedua sikut dibengkokkan, dan kepala hampir mendekati tembok. Gerakkanlah dengan hitungan berikut. Dorong tembok sekuat-kuatnya sampai badan tegak kembali. Lakukan berulang-ulang sampai 2-8 kali. Setelah itu lakukan dengan kedua lengan lurus dan berdirinya kira-kira 75 cm dari dinding tembok, gerakannya seperti di atas dan lakukan 2 x 8 hitungan.

e. Dorong mendorong dengan teman
Lakukan sikap permulaan dengan cara berdiri berhadapan, kedua lengan saling berpegangan pada pundak temannya, dan kaki kanan masing-masing anak melangkah ke belakang kira-kira 30 cm. Gerakkanlah dengan hitungan berikut. Lakukan saling mendorong setelah ada tanda atau aba-aba. Setelah itu lakukan dengan kedua lengan lurus, masing-masing kedua telapak tangan saling menempel. f. Loncat-loncat di tempat Lakukan sikap permulaan dengan cara berdiri tegak, kedua kaki rapat, kedua tangan bebas atau di samping dada, dan pandangan ke depan. Gerakkanlah dengan cara berikut. 1) Loncat-loncat di tempat sampai hitungan 8, kemudian loncat setinggi-tingginya ke atas. Pada saat badan berada di udara, segera putar badan kira-kira 90°, setelah itu mulai lagi loncat-loncat di tempat sampai hitungan 8, dan loncat lagi setinggi-tingginya ke atas serta putar badan ke kanan 90°. 2) Loncat-loncat di tempat sampai hitungan 8, kemudian loncat setinggi-tingginya ke atas. Pada saat badan berada di udara, segera putar badan kira-kira 180°, setelah itu mulai lagi loncat-loncat di tempat sampai hitungan 8, dan loncat lagi setinggi-tingginya ke atas serta putar badan ke kanan 180°.

2 - 42 Unit 2

Latihan
Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, silakan Anda mengerjakan latihan berikut ini! Buatlah gerakan-gerakan senam yang merupakan dua gerakan dasar manusia, yaitu berjalan dan dan lari. Susunlah gerakan-gerakan tersebut menjadi sebuah rangkaian gerakan yang saling berhubungan! Petunjuk jawaban latihan Pelajari gerakan senam yang ada di suatu sanggar senam. Amati gerakangerakan yang bi sa m embant u pengem bangan otot anak. Hi ndari gerakan yang bi sa mem baha yakan at au yang belum pantas dilakukan anak.

Rangkuman
Siswa memilih aktivitas sehari-hari yang beragam, antara yang satu dengan yang lainnya. Dalam aktivitas tersebut, siswa melatih otot ototnya melalui berbagai latihan dan kegiatan, seperti berjalan dan lari. Agar siswa dapat melakukan gerakan -gerakan yang teratur dan dapat mengembangkan otot-ototnya dengan baik diperlukan bimbingan melalui permainan agar tidak lekas bosan. Untuk melatih gerakan jasmani dengan benar dan tepat dapat d i t a m p i l k a n m e l a l u i b i m b i n g a n ya n g i n t e n s i f d a n ge r a k a n g e r a k a n menyenangkan, seperti gerakan berjalan dan berlari dengan
berbagai variasi gerakan.

Tes Formatif 3
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1. Gerakan yang tidak termasuk dalam gerak dasar manusia adalah …. A. melempar B. melompat C. berguling D. berjalan 2. Berikut ini adalah beberapa hal yang harus diperhatikan pada saat berjalan ke depan, kecuali .... A. pandangan ke depan B. kepala tegak C. kedua tangan diayun bergantian
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 43

D. dada dibuka 3. Dari beberapa gerakan melompat di bawah ini, yang merupakan contoh dari latihan gerakan dasar adalah melompat …. A. tanpa gerakan awalan B. dengan rintangan C. ke depan D. ke belakang 4. Tujuan dari program pengembangan jasmani melalui pembentukan gerak dasar melempar adalah….. A. melatih kemampuan motorik kasar dalam melempar B. melatih koordinasi antara mata dan tangan. C. mengembangkan kemampuan otot tangan. D. mengembangkan kemampuan dalam bertindak melakukan suatu bentuk gerakan dengan anggota badannya agar lebih terampil dengan menggunakan alat-alat yang sesuai dengan tingkat dan kemampuannya 5. Untuk kegiatan gerakan dasar melempar, dapat ditugaskan untuk melakukan beberapa hal di bawah ini, kecuali melemparkan bola dengan…… A. dengan memantulkannya terlebih dahulu ke tanah B. menggelinding di atas tanah C. dari belakang melalui bawah di samping badan D. dari samping

2 - 44 Unit 2

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat di bagian akhir subunit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi subunit ini. Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan ------------------------------------ x 100% 5 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan unit selanjutnya. Bagus! Tetapi bila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi subunit 3, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 45

Kunci JawabanTes Formatif
Tes Formatif 1
1. A. memiliki tubuh yang lentur sehingga dapat melakukan gerakan yang sulit 2. B. keluarga 3. C. mundur 4. B. keterampilan jalan 5. A. dengan melompati benda-benda yang diletakkan di lantai

Tes Formatif 2
1. 2. 3. 4. 5. C. C. A. A. D. berjingkat berlari, melompat, melempar memantul-mantulkan bola, memukul berenang mmanipulatif koordinatif

Tes Formatif 3
1. 2. 3. 4. 5. A. D. B. B. C. berguling dada dibuka dengan rintangan melatih koordinasi antara mata dan tangan dari belakang melalui bawah di samping badan

2 - 46 Unit 2

Daftar Pustaka
Barrett & Haskell. (1993). The Education of Children with Physical and Neurological Disabilities. Edisi ke-3. London: Chapman & Hall Cole. M., & Cole Sheila. R. (1989). The Development of Children. San Diego: University of California, Scientific American Books. Gallahue, David L. (1989). Understanding Motor Development: Infant, Children, Adolescents. Edisi ke-2. Brown & Benchmark Publishers. Harris A.C. (1986). Child Development. St. Paul USA: West Publishing Company. Hammett T.C. (1992). Movement Activities for Early Childhood. Champaign Illinois: Human Kinetics Books. Haywood. M. Kathleen. (1993). Life Span Motor Development. Edisi ke-2 USA: Human Kinetics Publishers.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

2 - 47

Glosarium
Refleks : Gerakan antisipasi yang dilakukan sebagai akibat adanya rangsangan, seolah-olah gerakan ini tidak memalui proses berpikir, gerakan ini bertujuan untuk perlindungan diri Kegiatan yang dilakukan secara teratur dan berulang-ulang untuk menyempurnakan suatu keterampilan Dorongan yang menyebabkan individu melakukan sesuatu atau tidak melakukan sesuatu.

Latihan Motivasi

: :

2 - 48 Unit 2

Unit

3

PEMBELAJARAN PENDIDIKAN JASMANI
Victor Simanjuntak Kaswari Eka Supriatna

Pendahuluan

P

endidikan jasmani merupakan bagian integral dari kurikulum di sekolah dasar (SD) yang menekankan pada usaha memacu, meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan jasmani, mental, emosional, dan sosial siswa. Oleh karena itu program pendidikan jasmani wajib diikuti oleh semua siswa, mulai dari kelas I sampai dengan kelas VI, diberikan dengan waktu dua jam per minggu yang terdiri dari kegiatan wajib dan kegiatan pilihan. Untuk menjamin agar pendidikan jasmani dapat menjalankan fungsinya dengan baik, maka dalam implementasi program-programnya di lapangan harus melalui strategi atau gaya-gaya pembelajaran yang efektif dan efisien, dalam arti memiliki fleksibilitas yang cukup tinggi dalam berinteraksi dengan berbagai faktor pendukung program pendidikan jasmani. Program pendidikan jasmani dapat diartikan sebagai usaha merancang komponen-komponen pembelajaran yang dapat memberikan pengaruh langsung atau tidak langsung terhadap pencapaian tujuan pembelajaran sesuai dengan perkembangan siswa. Tujuan pada bagian psikomotor adalah pencapaian keterampilan dan kebugaran jasmani secara optimal. Sementara itu, walaupun pendidikan jasmani menggunakan aktivitas fisik sebagai media proses pembelajaran, bukan berarti mengabaikan pengembangan bagian kognitif dan apektif, melainkan melalui dampak pengiring dari aktivitas fisik secara langsung dapat memberikan konstribusi terhadap pencapaian tujuan pada ranah kognitif dan afektif. Usaha untuk merancang komponen-komponen pembelajaran pendidikan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3- 1

jasmani dilakukan dengan tindakan rekayasa secara terencana dan sistematik. Orientasi dari rancang bangun tersebut adalah profil perkembangan gerak siswa yang seharusnya menjadi bahan utama dalam penyusunan kurikulum. Sejalan dengan itu, dalam unit 3 ini Anda atau para pendidik di SD diharapkan akan memiliki pemahaman, wawasan akan pentingnya peranan program pembelajaran pendidikan jasmani di SD. Sedangkan kemampuan yang diharapkan dapat Anda kuasai setelah mempelajari unit 2 ini adalah Anda dapat menjelaskan tentang : a. Rambu-rambu pengembangan program pendidikan jasmani; b. Langkah-langkah merancang program pembelajaran pendidikan jasmani; c. Proses pembelajaran yang berhasil; d. Gaya mengajar penjaskes. Kajian di atas merupakan dasar pengetahuan dalam memahami peningkatan sumber daya baik secara kuantitatif maupun kualitatif proses belajar mengajar pendidikan jasmani di SD. Diharapkan Anda mempelajari dengan sungguh-sungguh materi dalam unit ini. Jangan lupa kerjakan latihan, tugas, maupun tes formatif yang ada.

Akhirnya, Selamat Belajar, Semoga Anda Sukses !

3 - 2 Unit 3

Subunit 1 Penyusunan Program Pembelajaran Pendidikan Jasmani
Pendahuluan

D

alam subunit ini akan dipelajari dasar untuk menyusun pengembangan pembelajaran jasmani. Penyusunan pembelajaran jasmani diperlukan pengetahuan yang cukup perihal kondisi siswa. Maka pengetahuan tentang kondisi siswa ditinjau dari fisiologis, psikologis dan sosial sangat perlu untuk diketahui. Hal lain yang dipelajari adalah manfaat pendidikan jasmani dalam hal ini manfaat aktivitas jasmani untuk meningkatkan kebugaran. Bagian ini akan dibahas pada rambu-rambu pengembangan proram pembelajaran. Pada bagian yang berikkutnya adalah langkah-langkah merancang program pembelajaran pendidikan jasmani. Hal yang dipelajari dalam subunit ini adalah melihat kemampuan sekolah, siswa dan guru untuk menyusun rancangan pembelajaran pendidikan jasmani. Proses berlangsung juga dengan melihat kurikulum, pemahaman terhadap kurikulum, menentukan TIU dan TIK yang pada akhirnya menyusun rencana pembelajaran yang dilakukan oleh guru. Pembelajaran yang disusun diharapkan mudah dimengerti dan memenuhi kebutuhan siswa untuk beraktivitas. Pada bagian berikutnya adalah sistematika pembelajaran jasmani. Dalam bagian ini berdasarkan pengetahuan fisioligis, psikologis dan sosiologis siswa, Anda dituntun untuk menyusun rencana pembelajaran yang akan diberlakukan untuk satu kali pertemuan. Adapun sistematika yang ada adalah Pendahuluan, Inti dan Penutup. Pendahuluan berisi pemanasan, inti berisi latihan inti dan dibagi atas dua (2) bagian yaitu bagian A dan bagian B, penutup adalah aktivitas yang bertujuan untuk mengembalikan fisik dalam kondisi normal dengan gerakan-gerakan ringan.

A. Rambu-rambu Pengembangan Program Pembelajaran
Sebelum mengatahui beberapa rambu yang dapat dijadikan pegangan untuk mengembangkan pembelajaran jasmani perlu diketahui manfaat aktivitas jasmani terhadap kebugaran jasmani. Aktivitas jasmani sangat bermanfaat terhadap kebugaran jasmani. Artinya bahwa dengan melakukan aktivitas jasmani yang secara teratur dan terencana dengan baik, dapat membawa ke arah kesejahteraan hidup manusia dalam arti sehat jasmani dan rohani. Manfaat aktivitas jasmani:
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3- 3

1. Mengingkatkan jumlah dan ukuran pembuluh darah dalam jantung dan otot, sehingga menghasilkan sirkulasi darah lebih efisien. 2. Meningkatkan toleransi dari stress. 3. Mengurangi penumpukan cholesteril dan triglycerida dalam darah arteri. 4. Mengurangi resika penyakit jantung (J. Hartoto dan Tomoliyus, 2000). Dalam buku yang sama juga diungkapkan bahwa program pendidikan jasmani di sekolah dasar harus mengukuti beberapa aturan yang itu sesuai dengan karakteristik anak sekolah dasar. Pedoman-pedoman yang dapat dijadikan pijakan antara lain: 1. Hendaknya program lebih difokuskan pada promosi kebugaran jasmani dan penanaman rasa cinta terhadap aktivitas jasmani. 2. Pengajaran program kebugaran jasmani hendaknya selalu dibarengi dengan program peningkatan keterampilan jasmani. 3. Tidak dibenarkan menggunakan ”exercise” sebagai hukuman kepada siswa sekolah dasar. 4. Tidak dibenarkan menyudutkan program pendidikan kebugaran jasmani dan keterampilan jasmani, apabila menjumpai siswa tidak berprestasi bagus dalam mata pelajaran lain. 5. Tidak dibenarkan dalam penilaian terlalu menfokuskan pada hasil atau penampilan luar saja, dan bukan proses. 6. Program hendaknya lebih mengutamakan membantu siswa yang memiliki tingkat kebugaran jasmai yang rendah untuk mencapai tingkat standar yang memadai. 7. Penyajian aktitivitas hendaknya lebih mengutamakan budaya lokal (permainan tradisional) 8. Penyajian kebugaran jasmani supaya difokuskan pada upaya pemenuhan kriteria kesehatan daripada kreteria hasil, yang didasarkan pada standar normatif yang tidak dilandasi alasan yang jelas. 9. Lebih mengutamakan dukkungan moril daripada mencemooh individu dalam masalah kebugaran. Berdasarkan point-point diatas dapat disarikan menjadi berikut: 1. Program pembelajaran menjadi pendorong munculnya motivasi untuk belajar secara sungguh-sungguh dengan tidak mengabaikan keinginan bermain siswa Bermain bagi siswa merupakan bagian integral dalam kehidupan seharihari. Bagi siswa tiada hari tanpa bermain. Melalui bermain siswa membangun persepsi tentang dunia luarnya. Dalam pendidikan jasmani, bermain
3 - 4 Unit 3

merupakan strategi pembelajaran yang konvensional namun memberikan kontribusi yang jelas terhadap pencapaian tujuan belajar siswa. Melalui kegiatan bermain, tidak hanya bagian fisik dan psikomotor saja yang dapat dicapai, melainkan juga bagian kognitif dan afektif, secara langsung dapat dicapai dalam proses pembelajaran. Sebagian besar nilai-nilai sosial dalam kehidupan sehari-hari, secara efektif terinternalisasi melalui kegiatan permainan. Nilai saling menghargai lawan sebagai kawan bermain, kerja keras, pantang menyerah dan berkompetisi dalam format yang sehat dapat disimulasikan melalui kegiatan permainan. Program pendidikan jasmani yang dibangun dengan mempertimbangkan bahwa bermain adalah dunia siswa, hendaknya dapat mendorong siswa untuk melakukan berbagai kegiatan belajar dengan tidak mengabaikan dunia mereka. Bahkan dalam operasionalnya, kegiatan bermain dapat menjadi strategi yang efektif untuk mencapai seperangkat tujuan belajar. Melalui kegiatan bermain yang dikemas dalam program pendidikan jasmani hendaknya dapat mendorong siswa untuk memunculkan kegiatan belajar yang sesungguhnya. 2. Program pembelajaran sesuai dengan identifikasi karakteristik pertumbuhan dan perkembangan siswa Pendidikan jasmani merupakan bentuk pendidikan yang menggunakan aktivitas gerak sebagai media. Sepanjang usia pertumbuhan dan perkembangannya, seorang siswa akan mengalami tahap-tahap perkembangan tertentu. Tahap-tahap perkembangan tersebut memiliki karakteristik yang berbeda-beda. Perbedaan tersebut secara langsung memberikan implikasi yang berbeda terhadap rancang bangun program pembelajaran yang akan disusun. Oleh karena itu, perhatian terhadap tahap perkembangan gerak dan karakteristik siswa perlu diberikan secara proporsional sebelum program pembelajaran disusun. Pertanyaan tentang; a) apakah siswa telah memiliki kemampuan untuk melakukan materi pembelajaran yang akan disajikan?, b) apakah materi yang disajikan telah sesuai dengan kebutuhan pertumbuhan dan perkembangan siswa?; c) apakah materi dapat mendorong ke arah pertumbuhan dan perkembangan siswa secara harmonis?; d) apakah materi pembelajaran dapat membekali siswa memiliki kemampuan untuk memasuki dan beradaptasi dengan berbagai keadaan di masa depan? Mungkin beberapa pertanyaan yang perlu dipikirkan oleh guru sebelum menyusun program pembelajaran.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3- 5

Melalui pertanyaan-pertanyaan tersebut, seorang guru di samping dapat membangun rencana program pembelajaran, juga harus memiliki kemampuan untuk memvisualisasikan profil anak didiknya. Dengan kemampuan tersebut, juga dapat memvisualisasikan profil anak didiknya pada masa depan. Walaupun profil masa depan sulit untuk diidentifikasi dengan tepat, namun guru diharapkan dapat mengantarkan anak didiknya untuk memasuki dan beradaptasi dengan berbagai perubahan masa depan. Sehubungan dengan hal tersebut, guru harus memiliki visi masa depan siswa yang baik. Visi tentang keberadaan diri dan profesi guru sebagai suatu profesi yang mengemban tugas untuk mengembangkan siswa secara totalitas hendaknya menjadi bagian dari upaya pengembangan kompetensi. Dengan demikian, guru tidak terjebak hanya pada upaya pencapaian tujuan jangka pendek. Profesi guru memiliki tugas dan tanggung jawab mengantarkan siswa pada masa depan yang lebih baik. 3. Program pembelajaran tidak hanya mengembangkan komponen fisik-motorik siswa melainkan tot alitas perkembangan siswa Pendidikan jasmani merupakan bentuk pendidikan yang menggunakan aktivitas fisik sebagai media, tujuan pendidikan jasmani tidak hanya mengembangkan kemampuan fisik dan motorik siswa saja, tetapi juga melalui aktivitas fisik terpilih dan dikemas dengan pendekatan metodik yang tepat, diharapkan dapat dikembangkan seluruh aspek anak didik. Melalui aktivitas fisik yang demikian, diharapkan siswa tidak hanya memiliki kemampuan fisik dan motorik yang baik, melainkan juga kemampuan kognitif dan afektif seperti yang diharapkan. “Interrelasi” dan interaksi dari penggunaan aktivitas fisik dalam pendidikan dengan bagian psikomotor, kognitif dan afektif. Pendidikan jasmani memiliki peran dan fungsi yang konkrit dalam mengaktualisasikan nilai-nilai sosial dalam diri kepribadian anak didik. Kepribadian yang ulet, pantang menyerah, pekerja keras dan menempatkan individu lain sebagai lawan dan kawan merupakan nilainilai yang dibutuhkan dalam pergaulan sehari-hari. Aktivitas fisik dalam pendidikan jasmani secara langsung bersentuhan dengan nilai-nilai tersebut. Beberapa ahli menegaskan bahwa nilai- nilai tersebut secara langsung dapat teraktualisasikan melalui pendidikan jasmani. Tidak hanya terhadap afektif, pendidikan jasmani secara langsung juga mempengaruhi kemampuan kognitif siswa. Secara fisiologis, pendidikan jasmani memberikan pengaruh langsung terhadap kemampuan pengiriman
3 - 6 Unit 3

zat-zat yang dibutuhkan otak untuk melakukan kerjanya. Pada saat anak berpikir, otak membutuhkan zat-zat untuk melakukan aktivitas berpikir. Dengan kemampuan fisik yang prima, kebutuhan tersebut dapat dipenuhi. Sementara itu, hasil penelitian menunjukkan bahwa aktivitas fisik dapat mendorong terbuka simpul-simpul saraf untuk menghasilkan kemampuan berpikir lebih baik. 4. Anak didik sebagai fokus orientasi proses pembelajaran Anak didik sebagai fokus orientasi dari proses pembelajaran memiliki arti bahwa seluruh rangkaian pembelajaran yang dimulai dari pemilihan materi, metode, alat bantu, dan instrumen evaluasi mempertimbangkan dengan seksama kemampuan dan kebutuhan pertumbuhan serta perkembangan siswa. Dengan demikian, fokus orientasi pada anak didik memiliki implikasi sebagai berikut: Pertama, pemilihan materi belajar secara langsung memperhatikan karakteristik pertumbuhan dan perkembangan anak didik. Pertumbuhan dan perkembangan anak didik akan berlangsung secara bertahap. Tiap-tiap tahap memiliki karakteristik yang berbeda-beda. Perbedaan tersebut harus menjadi pertimbangan utama dalam menyusun program pembelajaran. Sehubungan dengan hal tersebut, tiap tingkat pendidikan sebaiknya memiliki perbedaan materi, baik jenis maupun hirarkinya. Materi dalam pendidikan jasmani adalah aktivitas gerak yang disesuaikan dengan tahap perkembangan gerak anak. Kedua, pemilihan dan metode pembelajaran yang digunakan hendaknya juga memperhatikan dan mempertimbangkan kebutuhan pertumbuhan dan perkembangan anak didik. Dalam tahapan pertumbuhan dan perkembangan siswa membutuhkan perlakuan metodik-didaktik yang berbeda-beda. Tidak seperti yang cenderung berkembang saat ini. Pada tingkat pendidikan yang berbeda tidak ditemukan perbedaan metodik-didaktik. Sebaiknya guru mempertimbangkan bahwa makin tua usia siswa membutuhkan sentuhan metodik-didaktik yang dapat memberikan sedikit kebebasan dalam proses pembelajaran. Sehubungan dengan hal tersebut, makin ke arah tingkat pendidikan tinggi makin bergeser dan makin besar kewenangan anak didik untuk memilih dan menetapkan seperangkat komponen proses belajar yang tersedia. Metode pembelajaran yang lebih banyak berorientasi pada otoritas, guru hendaknya menyajikan pada tingkat pendidikan yang paling rendah. Secara berangsur-angsur sesuai dengan tingkat perkembangan siswa, kewenangan dalam proses pembelajaran

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3- 7

dialihkan pada anak didik. Dengan demikian, siswa tidak hanya aktif pada saat pembelajaran saja, melainkan juga terlibat secara aktif pada tahap penyusunan rencana belajar dan evaluasi. Dalam kondisi ini, guru dapat berperan dan berfungsi sebagai fasilitator dan manajer dari proses pembelajaran yang secara aktif membantu siswanya untuk menemukan metodik-didaktik yang tepat. Ketiga, Guru hendaknya memiliki pertimbangan yang tepat dalam menyusun dan melakukan evaluasi. Walaupun pendidikan jasmani berorientasi pada proses bagaimana keterampilan dan kebugaran jasmani dapat menjadi milik siswa, secara berangsur dan disesuaikan dengan tingkat perkembangannya diperkenalkan pula evaluasi yang mengarah pada produk. Evaluasi pada proses lebih menitikberatkan pada bagaimana proses keterampilan tersebut dapat dimiliki oleh siswa. Untuk menyusun instrumen tersebut bukanlah pekerjaan yang mudah. Dituntut seperangkat kemampuan, seperti; a) analisis keterampilan, b) merancang dan membangun instrumen, c) mengelola instrumen, dan d) mengorganisasikan hasil pengukuran. Alokasi waktu belajar disesuaikan dengan anak didik. Berapa waktu yang dibutuhkan oleh anak didik untuk menguasai suatu keterampilan? Tentu saja akan berbeda beda antara individu yang satu dengan lainnya. Alokasi waktu tiap materi pembelajaran, hendaknya ditujukan pada beberapa pertimbangan bahwa tiap tahap pertumbuhan dan perkembangan anak didik akan mengalami laju yang berbeda-beda. Perbedaan tersebut meliputi fungsi, karakteristik pertumbuhan dan perkembangan fisiologis, psikologis dan sosiologis. Pertimbangan terhadap pertumbuhan dan perkembangan fungsi fisiologis siswa hendaknya mendapatkan perhatian yang proporsional. Pada usia awal sekolah, organ tubuh siswa sedang mengalami pertumbuhan dan perkembangan yang pesat. Dalam kondisi tersebut, organ-organ tubuh mereka belum dapat menerima dan melakukan aktivitas fisik dalam waktu yang relatif lama dengan intensitas yang tinggi. Mereka membutuhkan waktu istirahat di antara aktivitas fisiknya. Waktu istirahat dibutuhkan dalam rangka mengembalikan kemampuan fisik untuk aktivitas fisik selanjutnya. Dengan demikian, perhatian terhadap waktu istirahat harus diberikan dengan porsi yang sama dengan waktu pelaksanaan/latihan. Di samping hal tersebut, dengan adanya perbedaan kemampuan individual, tiap siswa membutuhkan alokasi yang berbeda-beda untuk
3 - 8 Unit 3

menguasai suatu keterampilan. Sehubungan dengan hat tersebut, guru dituntut untuk mengembangkan program yang bersifat indvidual atau paling tidak program yang didasarkan atas kelompok-kelompok kemampuan anak didik. Hal terpenting berikutnya adalah mengetahui beberapa pengertian pokok perihal aktivitas jasmani, latihan dan kebugaran jasmani. Aktivitas jasmani merupakan gerak tubuh yang dilakukan secara teratur dan aktivitasnya bertahap dari yang paling ringan, moderat, dan berat. Terjadinya gerakan ini karena adanya penyaluran energi ke otot-otot dalam tubuh. Latihan merupakan sub bagian dari aktivitas jasmani itu sendiri. Latihan merupakan bentuk aktivitas jasmani yang terencana, terstruktur, serta merupakan gerak tubuh yang berulang-ulang, dan bertujuan untuk memperbaiki dan memelihara salah satu atau lebih komponen kebugaran jasmani yang terkait dengan kesehatan. Kebugaran jasmani adalah ukuran tentang kemampuan jasmani individu dalam melakukan aktivitas jasmani yyang memerlukan aerobik fitnes, kekuatan dan daya tahan otot, fleksibilitas, komposisi tubuh, kelincahan, keseimbangan, koordinasi, kecepatan, waktu reaksi dan bebas dari cedera. Berdasarkan literatur dalam olahraga kebugaran atupun aerobik, disarankan untuk menjaga kebugaran jasmani paling tidak harus melakukan aktivitas jasmani yang terkontrol (olahraga) sebanyak tiga (3) kali dalam seminggu. Melihat kurikulum di Indonesia yang hanya menyediakan satu (1) kali perminggu, dapat kita renungkan dan kita hubungkan dengan teori-teori kebugaran yang ada (silahkan dicari buku yang berkaitan dengan kebugaran dan program latihan olahraga), keadaan tingkat kebugaran siswa Indonesia akan berada pada level yang bagaimana?

B. Langkah-langkah Merancang Program Pembelajaran Pendidikan Jasmani
Sebelum program pembelajaran dioperasionalkan, langkah awal yang harus dilakukan adalah menyusun perencanaan program pembelajaran. Bagaimana perencanaan program pembelajaran tersebut harus dirancang? 1. Tersedianya waktu yang cukup untuk melakukan aktivitas jasmani di sekolah, baik melalui program resmi ataupun aktivitas waktu luang. 2. Tersedianya kesempatan bagi setiap individu untuk melakukan aktivitas jasmani yang bersifat individual menurut pilihannya, untuk mendorong tumbuhya rasa mencintai aktivitas jasmani sepanjang hidupnya. 3. Menyediakan berbagai macam aktivitas bagi anak dan tidak
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3- 9

memperhitungkan kemampuan dan tingkat keterampilan siswa. 4. Umpan balik pengajaran harus difokuskan kepada prosesnya, bukan pada hasilnya. Tidak perlu mengkhawatirkan masalah bagaimana susahnya maupun bagaimana cepatnya, yang penting umpan balik harus diberikan kepada siapa saja yang ikut aktif berpartisifasi. 5. Keterampilan jasmani harus tetap diajarkan dalam kurukulum pendidikan dalam rangka meningkatkan dan memelihara kebugaran jasmaninya. 6. Guru pendidikan jasmani sebagai model panutan bagi siswanya dan menyediakan berbagai pengalaman dalam mengatur strategi pembinaan kebugaran jasamani. 7. Memberikan perhatian penuh terhadap perkembangan sikap dan tingkahlaku siswa, terutama terkait dengan budaya hidup sehat aktif di kalangan siswa. Untuk itu, maka program pendidikan jasmani harus memberikan pegalaman yang berarti kepada siswa. Hindarkan jauh-jauh agar anak tidak larut dalam aktivitas jasmani untuk kebugaran jasmani yang sifatnya sporadis (tidak teratur). 8. Harus menggunakan strategi yang tepat dalam mengajarkan pola hidup sehat melalui aktivitas jasmani, dan membantu siswa untuk mampu menjadi pelatih dirinya sendiri dalam hal peningkatan kebugaran jasmani dirinya. Dengan kata lain, jadikan anak mandiri, sehingga mampu mengatur dirinya sendiri. 9. Mempromosikan aktivitas di luar program sekolah, dan memberikan dorogan agar anak bersedia melakukan aktivitas jasmani di rumah dan di masyarakat dalam program rekreasi. 10. Hindarkan anggapan yang menyatakan bahwa aktivitas jasmani untuk pembinaan hidup, merupakan aktivitas yang sia-sia, atau tidak berarti. Sebaliknya jadikan anak menjadi kecanduan melakukan aktivitas jasmani dengan cara positif dan yang sifatnya bukan kompetitif, tidak menimbulkan tekanan mental, memungkinkan dilakukan sendiri, tumbuhnya anggapan positif terhadap aktivitas jasmani secara individual. Kegiatan individual yang dimaksud adalah jalan, lari, penjelajahan dan semacamnya (J. Hartoto dan Tomoliyus, 2000). Apabila langkah-langkah yang tersusun di atas dapat dipahami secara ringkas akan tersusun beberapa hal berikut dan diharapkan dapat membantu dalam menyusun program pembelajaran: Pertama, pelajari dan pahami tujuan yang hendak dicapai. Tujuan dapat dideskripsikan menjadi tujuan pendidikan nasional, institusional, kurikuler,
3 - 10 Unit 3

pembelajaran umum dan khusus. Untuk memahami masing-masing deskripsi dari masing-masing tujuan, guru dituntut untuk terus mengembangkan wawasan dan pengetahuannya tentang hal-hal yang berhubungan dengan perkembangan paradigma pendidikan. Tujuan institusional merupakan tujuan yang memuat profitprofit yang harus dicapai oleh suatu tingkat pendidikan. Tujuan institusional dan tujuan rumusan kurikuler seperti yang dideskrispikan dalam kurikulum pendidikan perlu mendapatkan analisis yang cermat. Tujuan institusional dan kurikuler inilah yang menjadi acuan bagi guru untuk mengembangkan langkah-langkah perencanaan program pembelajaran selanjutnya. Tujuan kurikuler dapat didefinisikan sebagai tujuan yang hendak dicapai oleh suatu proses pembelajaran dalam kelas dari tingkat pendidikan tertentu. Oleh karena itu, biasanya tujuan tersebut masih dideskripsikan dalam bentuk profit-profit global dari karakter bagian kognitif, psikomotor dan afektif. Profit-profit karakter inilah yang menjadi pedoman bagi guru untuk memahami dan mengembangkan materi, alokasi waktu, metode, alat bantu dan instrumen evaluasi yang d ikembangkan dalam Garisgaris Besar Program Pembelajaran (GBPP). Pemahaman yang utuh tentang rangkaian komponen-komponen yang terdapat dalam GBPP dapat membantu guru untuk mengembangkan langkah-langkah operasional dalam proses pembelajaran. Dengan demikian, GBPP akan membingkai langkah-langkah guru dalam mengembangkan program pembelajaran. Untuk mencapai tujuan kurikuler, tujuan tersebut perlu dideskripsikan menjadi tujuan yang operasional, dapat diukur dengan objektif. Rumusan dengan karakter seperti itu terdeskripsi dalam rumusan tujuan pembelajaran umum dan khusus (TPU dan TPK). Perbedaan antara TPU dan TPK terletak pada tujuan dari proses pembelajaran. TPU merupakan rumusan tujuan yang hendak dicapai dalam tiap materi pembelajaran dari tiap-tiap proses pembelajaran. Dengan demikian, TPU merupakan rumusan tujuan yang hendak dicapai dari penyajian satu materi atau pokok bahasan tertentu. Kemudian, TPK merupakan tujuan pembelajaran yang hendak dicapai dari uraian materi pokok bahasan. Dalam operasionalisasinya, biasanya kalimat yang digunakan untuk merumuskan tujuan tersebut. Kalimat untuk TPK harus lebih operasional, terukur dengan objektif dari pada kalimat TPU. Kedua, dipelajari dan dipahami materi dan alokasi waktu yang tersedia. Materi pelajaran dalam kurikulum merupakan rangkaian materi yang perlu dianalisis kritis oleh guru. Beberapa pertanyaan perlu diajukan untuk menetapkan materi yang akan disajikan, sebagai berikut: a) apakah materi yang dipilih sesuai dengan kebutuhan siswa?; b) apakah materi yang akan disajikan dapat mengantarkan siswa pada tujuan pembelajaran?; c) berapa waktu yang tersedia untuk materi

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 11

tersebut?; dan d) apakah guru memiliki kemampuan yang memadai untuk menyajikan materi. Pertanyaan-pertanyaan tersebut akan menjadi acuan untuk memilih dan menetapkan materi pembelajaran yang akan disajikan. Ketiga, perkirakan kemampuan awal siswa. Bila memungkinkan kemampuan siswa hendaknya dalam bentuk data objektif. Untuk mendapatkan data objektif guru dapat mengembangkan beberapa pendekatan penguku ran, seperti pendekatan observasi, pengukuran atau perkiraan berdasarkan pengalaman selama mengajar. Berdasarkan data kemampuan awal tersebut guru dapat memperkirakan dari hirarki komponen materi yang akan disajikan. Perkiraan harus memuat pertimbangan beberapa prinsip-prinsip pembelajaran pendidikan jasmani, seperti dimulai dari gerak yang, mudah ke sulit, ringan ke berat, simpleks ke kompleksmultipleks. Di samping hal tersebut, dari data kemampuan awal guru juga dapat memperkirakan kesulitan dan kendala yang akan ditemui dalam proses pembelajaran. Dengan dapat diperkirakannya kesulitan dan kendala sebelum proses pembelajaran berlangsung, dapat memperkirakan antisipasi dan pemecahan terhadap kesulitan dan kendala yang dijumpai. Bila hal tersebut dilakukan dengan baik diharapkan proses pembelajaran dapat dilangsungkan secara efisien dan efektif. Keempat, perkirakan fasilitas, sarana, dan prasarana yang tersedia. Perkiraan tentang fasilitas, sarana, dan prasana yang tersedia perlu dilakukan sebelum menyusun rencana pembelajaran. Perencanaan pembelajaran yang efektif adalah perencanaan yang mempertimbangkan fasilitas, sarana/prasarana yang tersedia. Bila fasilitas, sarana/ prasarana tidak memadai, guru dapat mengembangkan kreativitas untuk memenuhi fasilitas, sarana/prasarana minimal. Namun demikian, perlu disadari bahwa dengan keterbatasan yang ada, pengembangan kreativitas dalam mengembangkan fasilitas hanya dapat dilakukan dengan kemungkinan yang kecil. Keempat langkah-langkah tersebut merupakan langkah yang digunakan untuk menyusun rencana pelajaran seperti yang dapat digunakan dalam proses pembelajaran, seperti format di bawah ini. RENCANA PEMBELAJARAN Mata Pelajaran : Pendidikan Jasmani Pokok Bahasan : (ditetapkan guru) Kelas : (ditetapkan guru) Semester : (ditetapkan guru) Waktu : (berapa kali pertemuan dan berapa jam pelajaran)

3 - 12 Unit 3

a) Tujuan b) Umum Tujuan c) Khusus

Pembelajaran : (disesuaikan dengan kurikulum atau dirancang oleh guru) Pembelajaran : (dirancang oleh guru berdasarkan TPU dan uraian materi yang akan disajikan). : (uraian materi yang diuraikan dan pokok d) Materi Pembelaiaran materi/pokok bahasan) :(uraian strategi metode pembelajaran yang e) Kegiatan Pembelajaran akan -digunakan serta langkah-langkah pembelajaran) f) Alat/Sarana dan Sumber- : (uraian tentang alat / sarana yang digunakan Pelajaran dan buku sumber yang digunakan sebagai Penilaian rujukan) : (uraian tentang pendekatan penilaian yang dilakukan, baik yang berhubungan dengan pendekatan dan instrumen pengukuran yang digunakan)

C. Sistematika Pembelajaran Pendidikan Jasmani
Proses pembelajaran pendidikan jasmani dilaksanakan dalam suatu sistematika menurut kebutuhan. Pembelajaran di sekolah dasar dapat dikelompokkan dalam dua (2) kelompok besar. Hal ini mengingat bahwa karakteristik anak sekolah dasar dibagi atas kelas bawah (TK + kelas 1, 2, 3) dan kelas atas (kelas 4, 5, 6). Masing-masing kelompok memiliki karekteristik yang berbeda baik itu fisiologis, psikologis ataupun sosial. Karakteristik siswa kelas bawah. 1. Aspek fisiologis a. Waktu reaksi lambat. b. Senang berburu (kejar-kejaran) dan memanjat. c. Koordinasi belum baik; namum menginjak akhir kelas 3 mulai membaik. d. Sangat enerjik/aktif (seolah oleh kelebihan energi). e. Sangat peka terhadap suara ritmik. f. Tulang-tulangnya masih lunak dan mudah patah; namun mulai akhir kelas 3 sedikit lebih kuat. g. Pada akhir kelas 3, daya tahan semakin membaik; khususnya dalam hal pertumbuhan anak putri lebih cepat satu tahun daripada anak putra. 2. Aspek Psikologis a. Masa perhatian terhadap suatu obyek sangat pendek (sangat cepat

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 13

mengalihkan perhatian). b. Secara alami, rasa ingin tahu anak sangat besar. c. Senang sekali mengulang-ulang kegiatan, apalagi yang dipandang menyenangkan. d. Munculnya keinginan berkreasi. e. Pada akhir kelas 3, mulai terjadi perubahan: 1) Masa perhatian menjadi lebih lama. 2) Mulai menyenangi bentuk-bentuk permainan beregu, namum dalam bentuk sederhana (peraturan). 3) Mulai mengenal bentuk-bentuk kompetitif sederhana. 3. Aspek sosiologis a. Mulai senang belajar hidup secara kooperatif. b. Tertarik menjadi anggota tim/kelompok. c. Mulai mengenal dan memiliki rasa tanggung jawab terhadap tugasnya. d. Mulai tumbuhnya kesadaran tentang lawan jenis. e. Pada akhir kelas tiga (3); 1) Mulai suka mengganggu orang lain. 2) Mula menyukai kegiatan kelompok daripada individu. Karakteristik siswa kelas atas. 1. Aspek Fisiologis a. Daya tahan tubuh meningkat. b. Pertumbuhan semakin mantap. c. Koordinasi mata-tangan semakin baik. d. Kamatangan secara fisiologis, anak putri lebih cepat daripada anak putra. e. Tempo berkreasi semakin baik. f. Mulai tertarik bentuk-bentuk permainan campuran antara putra dan putri (bermain dalam satu kelompok). g. Keterampilan semakin bagus. h. Mulai mengenal dan menyukai keterampilan spesifik dan agak kompleks. 2. Aspek Psikologis A. Sifat-sifat kepahlawanan semakin menonjol. B. Masa perhatian semakin bertumbuh lama (masa konsentrasi terhadap suatu obyek semakin lama). C. Suka mengekspresikan imajinasinya melalui gerak. D. Semakin menyukai gerakan-gerakan berirama dan irama musik. E. Mulai menyukai bentuk-bentuk kegiatan yang bersifat kompetitif. F. Rasa percaya diri semakin mantap.
3 - 14 Unit 3

G. Semakin mengenal dan menyukai tantangan. 3. Aspek sosiologis a. Proses kematangan fisik dibarengi dengan ketidakstabilan emosi. b. Berusaha melakukan tugas sebaik-baiknya, terutama bila ada dorongan dari orang dewasa. c. Sangat berminat menjadi anggota kelompok. d. Kerjasama tim/kelompok sangat menonjol. e. Sifat-sifat kepemimpinan mulai menonjo.l f. Mulai berkeinginan mengenal nilai-nila kompetitif yang positif (kompetitif yang kooperatif) dalam (J. Hartoto dan Tomoliyus, 2000). Berdasarkan karakteristik siswa kelas atas dan kelas bawah kita dapat menyusun pembelajaran sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik siswa. Sehingga sebagai guru pendidikan jasmani dalam penyusunan sistematika pembelajaran perlu mempertimbangkan hal tersebut. Dalam penyusunan pembelajaran tersebut diharapkan merupakan satu kesatuan yang saling terkait. Sehingga sistematika dimaksud adalah sebagai berikut:

D. Pendahuluan
Pendahuluan dalam sistematika pembelajaran pendidikan jasmani disebut juga sebagai pemanasan (Warming-up). Pemanasan dilakukan dengan tujuan utama adalah untuk menyiapkan fisik dan mental siswa untuk mengikuti kegiatan pembelajaran. Pemanasan biasanya berisi berbagai aktivitas fisik yang secara langsung dapat menaikkan suhu tubuh. Dengan meningkatnya denyut nadi, meningkat pula kesiapan organ tubuh lainnya untuk melakukan aktivitas fisik dengan intensitas cukup tinggi. Untuk mengetahui apakah siswa telah siap, secara ideal maka guru harus melakukan pengukuran terhadap jumlah denyut nadi/menit. Biasanya pemanasan dilakukan agar seseorang berada pada denyut nadi yang berkisar antara 100 s.d 120 denyut/menit. Beberapa fenomena sebagai indikator bahwa denyut nadi pemanasan telah dicapai oleh siswa adalah dengan keluarnya keringat tubuh sebagai akibat dari naiknya suhu dan metabolisme tubuh. Sehubungan dengan keterbatasan waktu yang tersedia dalam proses pembelajaran pemanasan dilakukan dalam waktu kurang lebih 10 menit. Dalam waktu yang relatif singkat, guru tidak hanya sekedar melakukan bentuk-bentuk gerak saja, melainkan gerak-gerak tersebut harus dilakukan dengan benar dan sungguh-sungguh. Gerak yang dilakukan oleh siswa dengan benar hendaknya mendapatkan perhatian dari guru. Apabila gerak yang dilakukan oleh siswa tidak benar, bukan saja tidak dapat menjamin untuk menjadi pemicu bagi kesiapan siswa, melainkan juga menjadi penyebab

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 15

kemungkinan munculnya cedera. Berdasarkan uraian di atas, maka tujuan pemanasan adalah untuk sebagai berikut: a) mempersiapkan jasmani dan rohani siswa ke dalam suasana belajar, b) memenuhi kebutuhan dan keinginan bergerak bagi siswa setelah lama duduk di dalam kelas atau kegiatan lainnya yang cukup menjemukan, c) mempersiapkan anatomi fisiologi siswa untuk mengikuti kegiatan pembelajaran inti, d) dengan demikian diharapkan siswa dapat dihindarkan dari cedera yang disebabkan oleh beban pembelajaran dengan intensitas latihan yang cukup tinggi, dan e) menghilangkan kekakuan otot dan sendi setelah lama tidak melakukan aktivitas fisik. Latihan inti/pokok Latihan pokok dapat dikatagorikan menjadi dua bagian utama, yakni sebagai berikut: a. Latihan pokok A Latihan pokok A merupakan bentuk pembelajaran yang berhubungan dengan pembelajaran gerak baru atau mengulang bentuk gerakan dari pertemuan sebelumnya. Biasanya proses pembelajaran dapat terjadi antara rentang waktu 20 s.d 30 menit. Bila proses pembelajaran dimaksudkan untuk mempelajari gerakan baru, perhatian terhadap prinsip dan tahapan belajar gerak perlu diberikan secara proporsional. Menciptakan suasana dan lingkungan belajar yang mendukung proses pembelajaran perlu dilakukan dengan tindakan metodik-didaktik yang tepat. Perhatian guru terhadap proses penerimaan dan pengolahan informasi perlu diberikan secara optimal. Dengan demikian, tahap pembentukan formasi rencana dapat dilakukan dengan efisien dan efektif. Bila proses pembelajaran dilakukan untuk meningkatkan tingkat koordinasi gerak atau mengulang gerakan, maka perhatian terhadap frekuensi pengulangan dan umpan balik yang bermakna perlu diberikan secara dominan. Makin banyak yang diberikan kepada siswa untuk melakukan pengulangan dan umpan balik yang bermakna akan makin terbuka pula kesempatan untuk segera memiliki keterampilan gerak yang dipelajari. Sehubungan dengan hal tersebut, beberapa hal perlu diperhatikan sebagai berikut: a) tidak terlalu banyak menggunakan waktu untuk menjelaskan konsep, bentuk dan jenis gerak yang harus dilakukan oleh siswa, b) memberikan contoh gerakan secara efektif dan efisien, c) diberikan masukan umpan yang tepat pada komponen kesalahan gerak yang dilakukan oleh siswa, dan d) memberikan penghargaan pada gerakan yang dilakukan oleh
3 - 16 Unit 3

siswa. Dalam pelajaran inti dalam pendidikan jasmani sangat perlu untuk diketahui Frekuensi, Intensitas, Tempo dan Tipe. Frekuensi menunjuk pada jumlah rangsangan. Sedangkan frekuensi ransangan meliputi: jumlah aktivitas jasmani per minggu. Jumlah akivitas bermanfaat bagi komponen kebugaran apabila dilakuakan 3-5 kali perminggu, jumlah set, jumlah ulangan. Intensitas adalah kehebatan rangsangan, pengaturan intensitas ditentukan dengan cara: persen kemampuan maksimal, meter per detik, irama rangsangan (lambat, cepat dan eksplosif). Tempo adalah lamanya aktivitas jasmani. Contohnya lama latihan fleksibilitas 10 sampai 20 detik setiap penguluran. Minimum lamanya aktivitas aerobik 20 detik sampai 30 detik maksimum. Tipe adalah jenis aktivitas jasmani yang khusus sesuai dengan setiap komponen kebugaran jasmani yang terkait dengan kesehatan. Untuk mengetahui intensitas seperti yang telah disebutkan dalam pemanasan di atas dasarnya adalah dengan penghitungan denyut nadi maksimal. Rumus baku untuk mengukur denyut nadi maksimal adalah: Denyut nadi maksimal : 220- umur Contoh anak yang berumur 10 tahun, beraktivitas dengan intensitas 5060% bagi kebugaran jasmaninya tingkat dasar maka perhitungannya: Denyut nadi maksimal : 220-10 = 210 Denyut nadi latihan : 50% x 210 = 105 60% x 210 = 126 Atas dasar data di atas, maka apabila ingin memelihara kebugaran jasmani untuk anak tersebut, maka anak tersebut harus beraktivitas dalam denyut nadi antara 105-126 per menit dengan lama aktivitas minimal 10 menit. b. Latihan pokok B Latihan pokok B pada dasarnya merupakan penerapan dan lanjutan dari latihan pokok A dengan tempo dan intensitas yang makin tinggi. Dengan demikian, pada latihan pokok B terjadi: • Peningkatan intensitas kerja fisik yang disesuaikan dengan karakteristik pertumbuhan dan perkembangan siswa dan dilakukan sesuai metodologi yang direkomendasikan. Umpan balik yang dilakukan untuk meningkatkan kualitas koordinasi gerak. Dengan umpan balik diharapkan prinsip "trial and error" dapat dikurangi dan menyebabkan proses pembelajaran dapat dilangsungkan dengan efisien dan efektif. Memadukan berbagai komponen gerak yang telah dipelajari secara bagian

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 17

perbagian, sehingga terbentuk rangkaian keterampilan gerak yang utuh. Pelaksanaan pembelajaran pada latihan pokok B inilah merupakan puncak proses pembelajaran pendidikan jasmani. Aktivitas fisik terjadi dalam intensitas yang tinggi dan dalam waktu yang relatif lama. Biasanya terjadi dalam rentang waktu antara 20 s.d 30 menit.

E. Penutup Latihan penutup biasanya dikenal dengan latihan pendinginan (Cooling down). Latihan pendinginan dilakukan dengan tujuan untuk mengembalikan fisik dan mental siswa pada keadaan semula. Dengan demikian siswa siap untuk memasuki dan menerima pelajaran lainnya. Latihan penutup biasanya dilakukan dengan melakukan bentuk-bentuk gerakan ringan dan lembut yang kemudian dilanjutkan dengan pereganganperegangan. Dalam latihan penutup dapat menarik kesimpulan terhadap proses pembelajaran yang baru saja dilangsungkan.

Latihan
Untuk memperdalam tingkat pemahaman Anda terhadap materi yang telah tersaji, kerjakan latihan berikut ini! Susunlah Rencana Pengajaran (RP) Pendidkan Jasmani cabang olahraga yang Anda kuasai (bebas). Kemudian diskusikan dengan teman sejawat Anda RP yang telah Anda susun. Petunjuk Jawaban Latihan Format Rencana Pengajaran Pendidikan Jasmani dimulai dari Pendahuluan, Inti dan diakhiri dengan Penutup untuk kelas atas dan kelas bawah dengan menggunakan cabang olahraga yang sama dan materi yang sama. Sertakan rencana formasi siswa dan tunjukkan dengan jelas perbedaan pembelajaran antara kelas atas dan kelas bawah

Rangkuman
Dalam penyusunan program pembelajaran pendidikan jasmani tujuan utama didasarkan pada peningkatan kemampuan fisik-motorik siswa. Namum demikian perlu dipikirkan dan diwujudkan melalui aktivitas jasmani ranah
3 - 18 Unit 3

kognitif dan afektif. Hal yang harus diperhatikan dalam penyusunan pembelajaran pendidikan jasmani adalah pembelajaran harus menyenangkan, sesuai dengan tumbuh dan kembang anak, mengembangkan aspek kognitif, afektif dan psikomotor, siswa sebagai pebelajar aktif. Untuk mewujudkan hal tersebut di atas perlu diperhatikan beberapa langkah dalam penyusunan program pembelajaran pendidikan jasmani. Pertama, pelajari dan pahami tujuan yang hendak dicapai. Kedua, pelajari dan pahami meteri dan alokasi waktu. Ketiga, perkirakan kemampuan siswa. Keempat, cek sarana dan prasarana yang ada. Setelah memahami beberapa hal tesebut kemudian disusun RP. Adapun urutan/format RP adalah pendahuluan atau dalam pendidikan jasmani disebut pemanasan, latihan inti (dapat lebih dari satu sasaran), dan bagian akhir adalah penutup (pendinginan).

Tes Formatif 1
1. Pembagian kelas di sekolah dasar dapat dibagi atas .... A. kelas tinggi, kelas sedang, dan kelas rendah B. kelas atas dan kelas bawah C. kelas pandai dan kurang pandai D. kelas sosial dan kelas eksakta 2. Pembagian rencana pengajaran untuk satu pertemuan terdiri atas .... A. pendahuluan, pemanasan, inti dan penutup B. pemanasan, pendahuluan, dan pendinginan C. pendahuluan, inti, penutup D. doa, pendahuluan, inti dan penutup 3. Berikut adalah ciri-ciri dari kegiatan penutup atau pendinginan .... A. jogging sampai denyut nadi di bawah 100 per menit B. melakukan aktivitas ringan, jalan, penguluran sampai nadi posisi mendekati normal C. melakukan beberapa kali sprint D. menarik napas dalam-dalam 4. Konsentrasi masih mudah untuk beralih ke hal lain, melakukan perbuatan yang disenangi dengan berulang-ulang adalah beberapa contoh siswa kelas .... A. sekolah dasar B. siswa TK C. siswa kelas atas D. siswa kelas bawah 5. Untuk mengetahui bahwa anak telah sampai pada daerah latihan dapat dilihat

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 19

dari .... A. denyut nadi dan keluarnya keringat B. suhu tubuh dan gerak yang banyak C. variasi gerak dan keseriusan melakukan gerak D. kemampuan melakukan teknik dengan benar

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian konfirmasikan dengan rumus tingkat pengguasaan materi di bawah ini. Tingkat Penguasaan = Jumlah Jawaban Anda yang benar 5 Arti Tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = Baik sekali 80 – 89 % = Baik 70 – 79 % = Cukup < 70% = Kurang x 100%

3 - 20 Unit 3

Subunit 2 Indikator Keberhasilan Pelaksanaan Rencana Pengajaran
A. Keberhasilan Proses Pembelajaran

B

agaimanakah indikator yang dapat digunakan untuk melihat apakah proses pembelajaran telah berhasil? Pembelajaran yang berhasil tidak hanya diukur dan telah dapat dilaksanakannya program pembelajaran sesuai dengan perencanaan atau telah dapat menggunakan alokasi waktu untuk proses pembelajaran. Winkel (2007) mengemukakan bahwa pengajaran yang efektif memberikan indikasi bahwa terdapat tiga (3) pola mengajar yang efektif yaitu pola mengajar direktif, mengajar nondirektif dan menyerahkan pengaturan belajar kepada siswa sendiri. Pola mengajar direktif bercirikan penentuan tujuan intruksional khusus yang harus dicapai oleh semua siswa dan pengaturan proses belajar-mengajar oleh guru; dengan kata lain terdapat strukturalisasi yang tegas terhadap proses belajar. Pola mengajar non direktif bercirikan penyerahan lebih banyak kepada siswa, ajakan kepada siswa untuk memberikan tanggapan lebih banyak, penggunaan beberapa kelompok belajar dengan tekanan pada bekerjasama, penyusunan ringkasan oleh siswa sambil mencatat yang belum jelas, dan pernyataan ole guru bahwa siswa diharapkan mencapai taraf prestasi agak tinggi. Pola menyerahkan pengaturan belajar kepada siswa sendiri bercirikan pemberian kebebasan semaksimal mungkin dalam belajarnya, serta penyelesaian berbagai tugas belajar secara mandiri atu dalam kelompok kecil. Dalam penggunaan pola mengajar di atas untuk pola direktif lebih cenderung baik hasilnya apabila digunakan untuk kelas yang sedang mempelajari keterampilan berupa praktek. Metode ini juga dapat digunakan kepada kelompok yang cenderung takut melakukan kesalahan sehingga bimbingan yang penuh terhadap kelas mutlak diperlukan, atau mempelajari meteri yang tidak boleh ada kesalahan. Metode non direktif lebih baik digunakan untuk kelas yang memiliki kesadaran belajar yang tinggi untuk mencapai target ilmu bukan grade/nilai. Metode ini menuntut kemandirian siswa dalam belajar dan guru bertindak sebatas memberikan rambu dan sebagai pengarah. Siswa akan didorong untuk mandiri belajar dari pertama sampai pelaporan, kemandirian individu dan kerjasama kelompok ditujukan untuk memperoleh tingkat pemahaman yang tinggi terhadap meteri pelajaran. Pola

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 21

mengajar dengan menyerahkan pengaturan kepada siswa dapat diterapkan kepada kelompok siswa yang sangat mendiri dan memiliki kemauan yang kuat untuk belajar. Berbagai metode mengajar di atas yang banyak diterapkan dalam pendidikan jasmani adalah dengan metode direktif, hal ini disebabkan dalam pendidikan jasmani sebagian besar aktivitas belajarnya adalah mempelajari ketermpilan gerak. Maka siswa perlu dibimbing untuk melakukan sebagian besar aktivitas. Namun demikian guru dapat memvariasikan pembelajaran agar tidak membosankan dan siswa diberi kesempatan untuk merasakan dan mengalami beberapa model pengajaran. Beberapa model mengajar ataupun pembelajaran disusun untuk mencapai keberhasilan dalam proses belajar mengajar. Untuk mengukur keberhasilan proses pembelajaran dapat digunakan beberapa indikator, sebagai berikut: 1. Kesungguhan siswa dalam belajar Kesungguhan dalam melakukan tugas-tugas gerak yang diberikan oleh guru harus menjadi indikasi awal dari terjadinya proses pembelajaran. Selama proses pembelajaran berlangsung, guru dapat melakukan pengamatan apakah siswa telah melakukan tugas gerak dengan sungguhsungguh atau hanya sekedar melakukan gerak. Bila tampak siswa melakukan gerak dengan sungguh-sungguh perlu dipelihara situasi tersebut, bahkan terus ditingkatkan. Namun, bila tampak ada sebagian anak didik melakukan gerak hanya sekedar saja dan tidak tampak kesungguhannya, tidak boleh dibiarkan dan segera diambil tindakan untuk mengubah situasi belajar, agar tidak seorangpun yang melakukan tugas dengan tidak sepenuh hati, sebab akan menjadi akar dari makin menurunnya keterlibatan mental anak didik lainnya untuk belajar. 2. Pembelajaran dilangsungkan dengan gembira Prinsip bahwa “anak sehat senang gerak dan/atau aktivitas jasmani”, merupakan suatu ungkapan yang mengandung makna bahwa ada hubungan yang signifikan antara masalah kesehatan dengan gerak/aktivitas jasmani (J. Hartoto dan Tomoliyus, 2000). Kesenangan yang dimiliki oleh anak tidak sepatutnya direnggut oleh sek olah dalam hal ini guru dengan pola pembelajaran yang tidak menyenangkan. Kegembiraan harus menjadi jiwa dari proses pembelajaran pendidikan jasmani. Guru harus menciptakan suasana gembira dengan berbagai tindakan metodik-didaktik. Hendaknya tidak membiarkan suasana belajar terjadi dalam kesepian dan keheningan. Keadaan ini biasanya dapat menurunkan motivasi dalam belajar. Namun, kegembiraan harus diciptakan
3 - 22 Unit 3

dalam format pembelajaran. Biarkan anak-anak bersorak-sorai dan memuji temannya dengan katakata yang riuh tatkala melihat temannya dapat melakukan tugas gerak dengan baik. Guru harus segera menghentikan tatkala sorak-sorai dan ucapan-ucapan berada di luar format pembelajaran. 3. Aktivitas fisik dilakukan dalam ambang yang direkomendasikan Tujuan peningkatan keterampilan dan kebugaran jasmani hanya dapat dicapai bila proses pembelajaran dapat berlangsung dalam intensitas kerja fisik yang relatif tinggi serta sesuai dengan prinsip-prinsip latihan. Sehubungan dengan hal tersebut, agar setiap siswa mendapatkan peluang yang sama untuk melakukan aktivitas fisik dengan intensitas yang cukup tinggi, perlu perhatian akan pengelolaan jumlah siswa, pengaturan giliran, pembagian jumlah kelompok dan ketersediaan alat. Pengelolaan kelas hendaknya mempertimbangkan ketersediaan alat dengan pembentukan peluang yang besar kepada siswa untuk melakukan tugas gerak dengan baik. Walau perhatian terhadap waktu istirahat harus diberikan dengan seimbang, tidak membiarkan siswa beristirahat dan diam terlalu lama. Waktu istirahat diberikan secara proposional. 4. Siswa merasakan terjadinya proses pembelajaran dengan memperoleh keterampilan gerak baru Pendidikan jasmani memiliki penekanan pada pengembangan dan peningkatan keterampilan gerak serta perolehan keterampilan gerak baru. Dapat dikatakan telah terjadi proses pembelajaran dengan efektif bila siswa telah mengalami dan terjadi pengembangan keterampilan gerak. Bila pada awal pembelajaran subyek masih mengunjukkerjakan keterampilan gerak dengan kualitas koordinasi yang rendah, pada akhir pembelajaran gerak harus segera dapat terlihat peningkatan kualitas koordinasi gerak.

B. Metode Pembelajaran
Sampai saat ini belum teruji bahwa satu metode pembelajaran memiliki efektivitas yang lebih baik daripada metode lainnya pada semua situasi belajar. Dalam situasi belajar kadang-kadang membutuhkan dua atau tiga jenis metode pembelajaran. Pemilihan metode pembelajaran harus disesuaikan dengan situasi yang hendak diciptakan sesuai materi, karakteristik pertumbuhan dan perkembangan siswa. Metode pembelajaran yang berfokus pada otoritas guru secara berangsurangsur harus digeser dialokasikan ke arah demokrat sesuai dengan perkembangan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 23

siswa, secara berangsur-angsur otoritas yang ada pada guru dialokasikan pada anak didik. Makin bertambah usia anak akan menujukkan perkembangan kemampuan analisis kritis dari siswa. Bertambahnya kemampuan tersebut secara langsung menuntut perlakuan yang berbeda dari usia sebelumnya. Demikian pula dengan perlakuan metode pembelajaran. hendaknya diberikan sesuai dengan kebutuhan siswa. Makin bertambah kemampuan analisis-kritis siswa hendaknya menunjukkan adanya perlakuan metode yang dapat mengakomodir perkembangan tersebut. Metode pembelajaran yang ditetapkan dalam proses pembelajaran hendaknya dapat mengantarkan anak ke arah perkembangan kemandirian dan kesiapan siswa untuk memasuki masa depan. Siswa diikutsertakan untuk memilih dan menetapkan metode pembelajaran yang terbaik untuk mereka, bukan untuk guru, termasuk fasilitas untuk dapat melakukan materi pembelajaran. Siswa diberikan tanggung jawab yang terkontrol agar dapat melakukan metode pembelajaran sesuai dengan pilihan dan kemampuannya. Proses pemilihan penetapan metode pembelajaran seperti tersebut di atas memang merupakan tugas baru bagi guru. Sebagian guru pendidikan jasmani masih menempatkan dirinya sebagai pusat dari seluruh proses pembelajaran, termasuk dalam menetapkan metode pembelajaran. Anak didik belum ditempatkan sebagai makhluk yang memiliki potensi yang harus dikembangkan sesuai dengan usianya. Sehubungan dengan hal tersebut, untuk dapat beradaptasi dengan perkembangan masa depan yang lebih baik, hendaknya lebih mempersiapkan diri untuk terus meningkatkan wawasannya sebagai guru yang memiliki kompetensi profesional. Fungsi dan peran guru tidak hanya mengembangkan kemampuan fisik dan psikomotorik siswa, melainkan memiliki tanggung jawab untuk mempersiapkan dan mengantarkan anak didik dalam memasuki dan beradaptasi dengan berbagai perubahan masa depan. Ada beberapa metode pembelajaran yang dapat dipergunakan guru untuk menyampaikan materi kepada siswa. Metode hanyalah merupakan suatu cara. Cara ini tidak ada yang paling ampuh untuk dipakai dalam proses belajar mengajar. Namum demikian sebagai guru harus mengetahui dan dapat menerapkan serta memilih metode mana yang tepat untuk mengajar siswanya. Metode mengajar ini secara garis besar dapat dibedakan atas dua macam. Pertama, metode yang dipergunakan untuk mengajar mata pelajaran teori, dan yang kedua metode yang dipergunakan untuk mengajar pelajaran praktek. Metode yang dipergunakan untuk
3 - 24 Unit 3

memberikan mata pelajaran teori adalah ceramah, tanya jawab, diskusi, latihan, demonstrasi dan eksperimen, metode pemberian tugas, metode karya wisata, kerja kelompok (Srijono Brotosuroyo, dkk, 1995). Pendapat lain mengatakan terbagi atas tiga (3) cara metode bimbingan, latihan padat, keseluruhan dan bagian. Berikutnya adalah metode pembelajaran dalam praktek. Metode dalam pembelajaran praktek merupakan metode yang banyak dipergunakan dalam pendidikan jasmani untuk pembelajaran gerak. Metode yang lazim digunakan adalah metode global, metode bagian, metode global-bagian, dan metode progresif (Mahendra dan Amung, 1998). Dalam subunit ini akan dibahas pada metode yang dipergunakan dalam pembelajaran praktek. Metode yang digunakan dalam pembelajaran praktek lebih menekankan pada bagaimana siswa dapat memperoleh keterampilan baru dari proses belajar yang berlangsung. 1. Metode Global (metode keseluruhan) Metode global atau keseluruhan adalah cara untuk mengajar yang beranjak dari umum ke khsusus (Mahendra dan Amung, 1998). Dalam metode ini siswa diajarkan dengan langkah langkah sebagai berikut: a. Preview: langkah pertama adalah pemberian semacam contoh. Contoh ini dapat dilakukan dengan banyak cara, dapat dengan gerakan langsung dari guru berupa demontrasi, contoh dengan melihat gambar, melihat film. Berdasarkan contoh yang diberikan ini diharapkan siswa memiliki gambaran yang jelas tentang materi pembelajaran yang dipelajari. Dicontohkan anak akan diajarkan cara melakukan shotting dalam bola basket dari key hole. Guru memberikan contoh dengan benar mengenai sikap berdiri, pandangan, cara memegang bola, urutan gerakan dari posisi awal berdiri sampai dengan gerak lanjutan. Contoh dilakuan beberapa kali agar siswa memiliki kesan dan dapat mememori gerakan yang harus dilakukan. b. Pecobaan: dalam tahap ini siswa diberi kesempatan untuk menirukan model yang telah diberika pada langkah pertama. Siswa diberikan kesempatan yang seluas-luasnya untuk mencoba dan bertanya. Percobaan yang dilakukan ini merupakan proses belajar yang diharapkan memberikan pengalaman secara kinestetik dan psikologis bagaimana melakukan shotting dari key hole. c. Review: tahap ini merupakan bagian yang harus dilakukan oleh guru, dan boleh oleh siswa bila siswa menguasainya. Guru menghentikan aktivitas percobaan, selama percobaan berlansung, guru mengamati setiap siswa. Berdasarkan pengamatan tersebut, guru memberikan koreksi berdasarkan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 25

kesalahan yang dilakukan secara umum atupun kesalahan khusus. Beberapa contoh dari siswa yang melakukan kesalahan dan melakukan dengan benar sangat baik untuk didemontrasikan agar memberikan gambaran yang lebih jelas. Jika memungkinkan guru memberikan umpan balik setiap siswa. d. Retotrial: setelah mengalami tiga proses pengalaman, siswa diberi kesempatan untuk mencoba kembali apa yang telah mereka rekam dalam proses sebelumnya. Selama berjalan proses review terus berjalan. e. Pemantapan: setelah mengalami proses mencoba dan beberapa kali koreksi, siswa diberi kesempatan seluas-luasnya untuk mencoba. Apabila terjadi kesalahan guru harus segera memberikan arahan agar tidak terjadi kesalahan permanen. Arahan ini diberikan lebih spesifik sehingga siswa akan lebih mengerti dan dengan cepat memperbaiki. 2. Metode Bagian Metode ini adalah suatu cara mengajar yang beranjak dari suatu bagian ke keseluruhan, atau dari yang khusus ke yang umum. Pada pelaksanaannya metode ini dianggap metode yang tradisional, karena merupakan metode yang paling tua, yang merupakan pengkristalan gagasan-gagasan mengajar dari teori aliran behaviorisme. Pelaksanaan metode ini banyak diterapkan dalam proses berlatih melatih yang dilakukan oleh atlet dan pelatihnya. Dalam pendidikan jasmani hal ini juga dapat digunakan. Untuk dapat memahami bagaimana penerapan metode ini maka ikutilah petunjuk urutan penggunaan metode bagian ini! a. Tahap preview: tahap ini sama halnya dengan apa yang dilakukan dengan metode pembelajaran dengan cara keseluruhan. Dalam tahap ini siswa diterangkan keseluruhan yang menjadi bahan pelajaran. Bedanya dalam tahap ini siswa diajak untuk mengenali bagian-bagian yang penting dari materi yang dipelajari dengan lebih rinci. b. Analisis: dalam tahap analisis ini siswa diajak untuk mengenali bagianbagian yang penting yang merupakan uraian teknik yang dipelajari. Ketika mempelajari lompat tinggi gaya flop dimisalkan, bagian-bagian yang harus diketahui adalah: bagaimana melakukan awalan?, bentuknya seperti apa awalan dalam gaya flop?, bagaimana melakukan take off?, bagaimana melakukan blocking, bagaimana seluruh tubuh dibawa melewati garis mistar?, bagaimana kunci sukses melakukan liukan pada punggung di atas garis mistar?, bagaimana melakukan pendaratan yang aman? Setelah siswa mengetahui hal tersebut maka pelajaran dilanjutkan
3 - 26 Unit 3

pada tahap berikutnya. c. Melatih unit-unit: setelah setiap siswa memiliki gambaran yang jelas setiap bagian keterampilan yang akan dipelajari, kemudian dilakukan latihan. Latihan diawali dengan gerakan paling awal sampai merangkai menjadi gerakan yang saling berhubungan. Dapat juga melatih gerakan dimulai dari gerakan yang paling akhir. Sebagai contoh untuk gerakan yang dilatihkan dari awal adalah dalam pembelajaran lompat jauh gaya jongkok, maka latihan yang pertama dapat dimulai dari latihan awalan. Setelah awalan dirasa dikuasai maka tahap berikutnya latihan take off, baru kemudian melayang dan yang terakhir pendaratan. Lain halnya dengan pembelajaran lompat tinggi gaya flop. Dalam lompat tingi gaya flop, pembelajaran dapat dimulai dari pendaratan, kemudian take off, dan yang terakhir awalan. Pembagian materi secara bagian ini tergantung dari rencana guru, yang terpenting materi tersampaikan, siswa mengerti dan belajar dengan senang. d. Sintesis: setelah semua unit tersampaikan baik secara teori ataupun praktek, kemudian seluruh gerakan digabungkan menjadi satu gerakan yang utuh. Proses penggabungan ini apabila siswa mempu menguasai maka berhasillah proses pembelajaran dengan menggunakan metode ini. 3. Metode global-bagian Metode ini merupakan metode gabungan antara metode keseluruhan dan metode bagian. Pelaksanaan metode ini sesuai dengan namanya maka menggunakan kedua metode yang telah dibahas di atas. Adapun pelaksanaannya dapat diikuti dengan pentahapan berikut: a. Preview: tahap ini dilakukan sesuai dengan apa yang dilakukan dalam metode keseluruhan. Siwa diberikan informasi perihal yang dipelajari secara keseluruhan dari berbagai macam sumber. b. Percobaan: percobaan yang dilaksanakan dalam tahap ini juga sama dengan latihan yang dilakukan dalam metode keseluruhan. Praktek dilaksanakan masih dalam kerangka keseluruhan. c. Review: mulai dengan tahap ini cara memberikan review dilakukan penggabungan antara metode keseluruhan dan bagian. Guru memberikan umpan balik dan koreksi pertama dengan cara keseluruhan, kemudian ditekankan ke setiap individu bagian-bagian yang masih dirasa kurang. Sehingga setiap siswa mengalami feed back yang berbeda dan akan menjalani latihan penyempurnaan yang berbeda pula. Dimungkinkan siswa yang memiliki kelemahan yang sama akan dikelompokkan dalam

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 27

kelompok yang sama, sehingga akan memudahkan mereka untuk belajar. Guru bertugas untuk berkeliling dan memberikan koreksi atas segala kesalahan baik secara perbagian atupun keseluruhan. d. Sintesis: setelah semua bagian yang diajarkan di atas dirasakan cukup kemudian dilakukan latihan secara keseluruhan. Latihan secara keseluruhan ini dilakukan ketika siswa yang telah memperoleh feed back dari guru untuk setiap kesalahan yang telah dilakukan. Latihan keseluruhan dilakukan sampai siswa mengerti bahwa tiap bagian yang telah dilatihkan merupakan penyumbang suksesnya gerak keseluruhan. e. Pemantapan: pemantapan disini dimaksukan adalah tahap pematangan. Latihan dapat kembali pada latihan bagian jika dirasa ada teknik bagian yang belum terkuasai dengan baik. Jika telah menguasai dengan baik teknik bagian latihan dapat pula diadakan drill secara keseluruhan. Tahap ini dapat dihentikan setiap saat ketika siswa mengulang kesalahan yang pernah dikoreksi. Dalam metode bagian-keseluruhan ini tidak ada batasan kapan akhir menggunakan bagian dan kapan menggunakan keseluruhan. 4. Metode progresif Metode ini merupakan cara mengajar dimana bahan latihan atau keterampilan dibagi dalam beberapa unit atau bagian. Metode ini mirip dengan metode bagian tetapi tidak sama. Dalam metode ini pelajaran dibagi atas unit-unit. Setiap unit ditentukan gerak bagian yang menjadi kunci sukses belajar gerak. Setelah sukses mempelajari bagian pertama kemudian digabung dengan unit kedua yang memiliki inti dari unit kedua dan seterusnya. Contoh: ketika guru ingin memberi pelajaran berenang gaya crawl maka unit-unit dibagi atas beberapa bagian inti. Bagian teknik meluncur, kedua teknik gerakan tungkai dan kaki, teknik gerakan lengan, teknik pengambilan napas, dan koordinasi. Pembelajaran dimulai dari teknik meluncur, teknik ini dipelajari dengan berbagai macam variasi gerakan. Setelah menguasai gerakan ini pelajaran dilanjutkan dengan teknik menendang dalam renang gaya crawl, setelah teknik ini dikuasai maka pelajaran dilanjutkan dengan menggabungkan antara unit pertama (teknik meluncur) dengan teknik kedua (gerakan kaki). Setelah kedua teknik itu dikuasai, kemudian menginjak pada teknik yang ketiga (gerakan lengan dan tangan), setelah teknik yang ketiga terkuasai dengan baik maka pelajaran digabungkan kembali dari unit pertama, kedua, kemudian ketiga. Dan seterusnya sampai pada gerak koordinasi. Setiap unit terselesaikan maka
3 - 28 Unit 3

pelajaran digabungkan dari tahap pertama sampai pada tahap teknik yang terakhir dipelajari.

C. Gaya Mengajar Pendidikan Jasmani
Dalam tahap persiapan mengajar, perlu direncanakan gaya mengajar yang akan dipakai. Demikian pula alat dan cara menggunakannya. Gaya mengajar berbeda dengan metode. Metode mengajar adalah cara mengantarkan bahan pelajaran, sedangkan g aya adalah siasat untuk mengaktifkan siswa agar aktif melaksanakan tugas gerak. Dalam pelaksanaan pengajaran, guru dihadapkan dengan tugas yang kompleks. Siswa dipacu supaya aktif secara maksimal, dan guru aktif menuntun dan mengarahkan aktivitas siswa un tuk mencapai tujuan pengajaran. Yang ingin dicapai bukan saja perkembangan keterampilan fisik, tetapi juga perkembangan aspek mental, sosial, emosional, dan moral. Meskipun sudah ada rencana tentang kegiatan, proses belajar mengajar itu melibatkan rangkaian pembuatan keputusan. Ada penyesuaian, perbedaan sesuai keadaan, dan berfikir serba cepat. Guru berupaya untuk memadukan metode dan gaya mengajar untuk mengantarkan materi atau t u g a s - t u g a s a j a r g u n a m e n c a p a i t u j u a n . G u r u h a r u s c a k a p d a l a m memanfaatkan sumber belajar yang ada dan bahkan dibuat sendiri. Dia juga harus menciptakan suasana belajar yang nyaman, gembira, dan bebas, namun beraturan dan berdisiplin. Hanya dengan kecintaan yang mendalam terhadap tugas itu, seorang guru baru dapat meraih sukses sebagai guru pendidikan jasmani. Dalam sub unit ini Anda diharapkan memusatkan perhatian untuk mempelajari hal penting, yaitu pengenalan beberapa gaya mengajar. Setelah membaca subunit ini Anda diharapkan dapat: menerapkan prinsip gaya mengajar yang sesuai dengan situasi. membedakan gaya mengajar yang terpusat pada guru dan siswa. Pembuatan keputusan pada awal pengajaran tentang gaya mengajar yang akan digunakan oleh guru sangatlah penting untuk mencapai pengajaran yang sukses. Pembuatan keputusan itu bargantung situasi. Dalam kenyataannya, guru yang cakap tidak menggunakan hanya satu gaya mengajar. Beberapa gaya mengajar dapat diterapkan selama satu jam mata pelajaran. Tentu saja harus dipahami faktor apa yang dipakai oleh guru sebagai dasar membuat keputu san tentang gaya mengajar yang akan digunakan.
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 29

Mengapa perlu digunakan beberapa gaya mengajar? Alasannya adalah: Untuk mendorong terciptanya suasana belajar yang menggerakkan siswa. Agar guru dan siswa sama-sama termotivasi dan giat melaksanakan tugas masing-masing. Berkenaan dengan beberapa gaya yang akan dipaparkan ini, Anda diharapkan untuk rajin mercobanya satu persatu agar kemudian menjadi mahir. Agar mahir tentu saja hal ini memerlukan waktu. Jika pada tahap awal, Anda masih canggung, jangan khawatir. Coba lakukan berulang kali, sambil belajar dari pengalaman sukses dan gagal. Tidak ada satu gaya mengajar yang dianggap paling berhasil. Sebab bergantung pada situasi. Gaya mengajar itu sekali waktu lebih ditekankan pada guru sebagai pusat pengajaran , dan sekali waktu berpusat pada anak. Jadi, pembuatan keputusan itu bergerak dal am sebuah garis bersinambung. Gaya mengajar pada dasarnya merupakan seperangkat keputusan yang dibuat untuk mendukung kegiatan mengajar. Penggunaan gaya mengajar sangat tergantung pada kebutuhan tujuan pembelajaran dan kemampuan guru untuk membuat keputusan dalam proses pembelajaran. Dalam pelaksanaan pembelajaran pendidikan jasmani di sekolah dasar terdapat beberapa gaya mengajar yang sangat populer yang digunakan oleh guru bersamaan dengan pelaksanaan model-model pembelajaran. Dalam pelaksanaannya, beberapa gaya mengajar digunakan secara bersamaan disesuaikan dengan kebutuhan serta situasi dan kondisi yang sedang berl aku. R ent angan penggabungan gaya m engaj ar dal am set iap pro s es pembelajaran berkisar antara 3 sampai 5 gaya mengajar. Dengan kata lain gaya mengajar tidak dapat digunakan sendiri-sendiri. Penggunaan gaya mengajar pada hakikatnya sangat terkait dengan masalah pengorganisasian siswa, dalam upaya pemanfaatan ruang dan sumber belajar secara optimal serta upaya memaksimalkan partisipasi siswa dalam proses pembelajaran. Beberapa gaya mengajar yang seringkali digunakan di sekolah dasar akan diuraikan berikut ini. 1. Gaya Pengembangan Keterampilan Mandiri (Guided Discovery Style) G a ya p e n ga j a r a n ini l e bi h menekankan kepada p e n ge m b a n g a n kem ampuan si swa untuk m embuat suatu keput usan yang t epat unt uk m el aksanakan t ugas yan g sudah di rancan g ol eh gu r u den gan c ara yan g tepat dan sesuai dengan tuntutan tugas. Dengan kata lain, kepada siswa diberikan kesempatan seluas3 - 30 Unit 3

luasnya untuk memilih jenis keterampilan spesifik namun sesuai dengan kebutuhannya. Gaya pengembangan keterampilan mandiri biasanya digunakan pada situasi dimana guru sangat tertarik untuk memicu siswa agar memiliki keberanian membuat suatu keputusan yang tepat sesuai dengan kebutuhan tugas dan atau dalam situasi yang menuntut pengembangan keterampilan baru. Tujuan utama penggunaan gaya ini pada dasarnya untuk menemukan satu jalan keluar dari masalah gerak yang berlaku untuk suatu kelas. Contoh: Pelaksanaan gaya mengajar pengembangan keterampilan mandiri Guru memberikan tugas kepada siswa untuk menghasilkan satu macam solusi dalam berbagai macam rintangan atau tantangan yang dihadapi siswa. a. Siswa berdiri di depan matras (atau obyek lain) dan harus pindah ke seberang matras (sejauh mungkin) dan mendarat dengan baik, tidak diperkenankan berjalan, lari ataupun jengket-jengket. b. Siswa akan menemukan satu solusi yang memadai yakni loncat. c. R i n t a n ga n a t a u t a n t a n ga n ya n g h a r u s d i h a d a p i : c a r a m e n o l a k , si k a p kaki/tungkai dan tubuh waktu di udara, dan cara mendarat yang benar. Gaya pengajaran pengembangan keterampilan mandiri menghasilkan solusi tunggal untuk menjawab permasalahan-permasalahan yang ada. Misalnya: hambatan apa saja yang harus diatasi sebagai kendala dalam melempar suatu obyek. Keuntungan, siswa memiliki kekayaan pengalaman di lapangan yang memungkinkan pengembangan penalarannya (keterampilan kognitif) dengan cara belajar melalui aktivitas jasmani (learning by doing), yang pada gi!irannya mampu meningkatkan kreativitas dan jiwa inovatif. Kerugian, memerlukan waktu cukup panjang bagi siswa untuk menemukan dan menciptakan suatu solusi yang tepat, guna mengatasi masalah -masalah yang dihadapi, disisi lain guru juga memerlukan waktu untuk menyusun rancangan permasalahan yang harus dipecahkan oleh siswa sesuai dengan tingkat kemampuannya masing-masing. 2. Gaya Pemecahan Masalah (Problem Solving Style) Ga ya pem ecahan m asal ah t erdi ri at as i nform asi, pem iki ran, pemi li han dan re spons. Masal ahnya h arus di rancang sehingg a j awabannya b ukan han ya sat u j awaban. Bi l a demi ki an, ga ya ini berubah m enj adi gaya yang di sebut dengan discover y t ert untun

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 31

(R us li Lut an, 2004). Gaya i ni agak mi rip dengan ga ya s ebel um n ya, hanya berbeda dal am tujuan akhir, yakni bertujuan untuk menemukan solusi pemecahan masalah gerak yang berbedabeda sejalan dengan beragamnya masalah yang dihadapi. Dengan kata lain, siswa di arahkan untuk menemukan beberapa penyelesaian suatu masalah yang dihadapi. Penggunaan gaya ini juga tidak terlepas dari masalah pemanfaatan ruang/lokasi, waktu dan kualitas gerak serta masalah penggunaan komponen gerak untuk melaksanakan atau menyelesaikan tugas. Contoh: Pelaksanaan gaya mengajar pemecahan masalah Guru memberikan tugas kepada s iswa berupa pertanyaanpertanyaan yang harus dijawab dengan tindakan yang merupakan jawaban nyata sebagai bentuk solusi yang sesuai. Dalam hal ini, satu persoalan harus dapat dipecahkan dengan lebih dari satu solusi sesuai dengan permintaan. Contoh tugas: S eo r an g si sw a b er di ri di s u at u a r e a t e rt ent u, k em u di an si s w a i ni h a rus d ap at m e n e m u k a n s o l u s i ( c a r a y a n g t e p a t u n t u k m e n e m b u s r i n t a n g a n di depannya) dengan menerobos rintangan yang menghadangnya. Pertanyaannya: Ke t e r am pi l an "l o ko m ot o r " a p a s aj a ya n g d ap at di gu n ak an unt u k menyelesaikan permasalahan? Keterampilan "non -lokomotor" ditambahkan selama bergerak? apa saja yang dapat

Apakah si swa d apat m engub ah ar ah se wakt u -wakt u pa da saat bergerak? Dari satu masalah menerobos pertahanan atau rintangan di depannya, siswa mampu menghasilkan lebih dari satu solusi. Keuntungan, lebih banyak melibatkan ket erampil an kogniti f secara intensif selam a kegiatan berlangsung; apalagi kalau tugas atau kegiatan siswa didesain guru dengan baik, akan mengembangkan kemampuan siswa dalam memecahkan masalah-masalah yang muncul. Kerugian, memerlukan waktu yang panjang bagi siswa untuk memecahkan masalah hingga berhasil menemukan solusi yang tepat untuk menyelesaikan setiap permasalahan.

3 - 32 Unit 3

3. Gaya Eksplorasi (Exploration Style)
Tugas guru ialah menyiapkan pelajaran, materi, dan petunjuk umum. Siswa bertugas untuk menentukan sendiri respon yang sesuai, gaya ini cocok untuk pengayaan gerak dan mengembangkan beberapa pola gerak untuk ketermpilan khusus (Rusli Lutan, 2004). Gaya ini menekankan pada pemberian kesempatan kepada siswa agar dapat berpartisipasi secara maksimal, serta memberi kesempatan seluas-luasnya, untuk dapat mengembangkan kemampuannya, atas usahanya sendiri, dan sebaliknya meminimalkan pengaruh guru, serta lebih berorientasi pada kebutuhan siswa itu sendiri (student centered). Walaupun gaya ini lebih mirip dengan ga ya pem ecahan m asal ah, t et api penekanann ya l ebih kepada pengembangan keterampilan yang sangat beragam dan bukan hanya terbatas pada satu macam keterampilan saja. Secara tidak langsung gaya seperti ini juga, mampu meningkatkan rasa percaya diri siswa dan memperkaya pengetahuan dan perbendaharaan keterampilan siswa. Gaya ini biasanya dipilih oleh guru karena mereka ingin mengenalkan konsep atau gagasan baru. Contoh: Pelaksanaan gaya mengajar eksplorasi G u r u m e m b e r i k an s a t u m a c a m t u ga s k e p a d a s i s w a . S i s w a h a r u s d a p a t menyelesaikan tugasnya dengan bermacam-macam cara secara efektif dan efisien. Dalam hal ini siswa dirangsang untuk mengembangkan daya kreativitasnya ma sing-masing, sedangkan peranan guru tidak begitu tampak. Contoh tugas: 1) De n ga n ca r a a pa s aj a s i s wa m en ye b e r an g j em b at a n at a u bal ok keseimbangan tanpa kehilangan keseimbangan? 2) Guru memberikan suatu alat, kemudian siswa diminta agar dapat menemukan berbagai macam cara menggunakan alat tersebut untuk membantu melaksanakan tugas menyeberangi jembatan. Keuntungannya, yaitu dapat tercapai kemandirian secara alami dan dalam waktu yang cepat, serta merangsang meningkatnya kreativitas dan sikap sosial siswa. Kerugiannya, guru memerlukan waktu cukup lama untuk mempersiapkan kelengkapan mengajar, terutama untuk tugas umpan balik oleh siswa.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 33

4. Gaya Umpan Balik (Resiprocal Style)
Dengan gaya ini, guru memberi tugas kepada siswa. S e l a m a berlangsungnya kegiatan, siswa harus dapat memberikan umpan balik, baik kepada guru maupun (terutama) kepada temantemannya. Kegiatan ini dimulai dengan memperkenalkan tugas baru kepada siswa, kemudian siswa melakukan tugas atau kegiatan yang diberikan oleh guru. Selama melaksanakan tugas tersebut, siswa m em beri kan um pan bal i k bai k kep ada guru m aupun ke pad a teman-temannya, sehingga setiap siswa segera mengetahui tingkat keterampilan yang dicapainya. Biasanya formasi yang digunakan adalah berpasangan, agar siswa dapat saling memberikan koreksi dan masukan secara langsung. Gaya mengajar ini juga disebut dengan gaya resiprokal, dalam gaya mengajar ini tanggung jawab memberikan umpan balik bergeser dari guru ke teman sebaya (Srijono, dkk, 1994). Dengan menggunakan metode ini seperti telah dibahas di atas sesama siswa dapat saling memberikan koreksi. Dengan demikian umpan balik dapat diperoleh secara langsung dan tidak perlu menunggu feed back dari guru, karena keterbatasan guru untuk mengelola kelas yang besar. Biasanya selama proses pembelajaran berlangsung, siswa dibuat berkelompok atau berpasangan, sehingga akan lebih mudah bagi sesama siswa untuk saling membantu dalam proses belajar. Dalam gaya mengajar ini guru dan siswa mendapat tempat untuk saling membantu dalam proses belajar. Keuntungan dari penggunaan metode ini juga dapat dinikmati oleh guru dan siswa, guru akan lebih ringan dalam mengawasi dan memberikan umpan balik. Siswa akan belajar untuk benarbenar dipaksa untuk memahami dan menjalankan kegiatan belajar dengan serius. Siswa juga secara otomatis akan berusaha belajar mengoreksi, mengemukakan pendapat, berargumentasi dan menerima informasi yang kadang tidak diinginkan. Adapun peranan siswa adalah sebagai berikut: a. Memberikan dan menerima umpan balik. b. Mengamati penampilan teman, membandingkan dan mempertentangkan dengan kriteria yang ada, menyampaikan hasilnya kepada pelaku. c. Memberikan umpan balik. Contoh: Pelaksanaan Gaya Umpan Balik Guru m emperkenal kan tugas dengan mendem onstrasikan gerakan sesuai dengan tugas yang dimaksud. Kemudian siswa
3 - 34 Unit 3

sambil melaksanakan tugas tersebut harus segera memberikan umpan balik kepada guru Kelas dikelompokkan dengan bentuk berpasangan. Dengan pengelolaan semacam ini, siswa dapat berinteraksi dengan memberikan umpan balik kepada pasangannya secara langsung. Dalam hal ini, guru memberikan kertas tugas kepada setiap siswa untuk diisi dengan hal-hal yang berkaitan dengan umpan balik yang dilakukan. Keuntungan, dengan menggunakan gaya ini adalah, kematangan maupun kemandirian siswa dapat tercapai secara alami dengan proses yang cepat. Hal ini akan memicu daya kreativitas dan sikap sosial siswa. Kerugiannya, adalah guru memerlukan waktu yang cukup lama untuk mempersiapkan kelengkapan mengajar, terutama untuk membuat tugas umpan balik yang dilakukan oleh siswa. 5. Gaya Komando (Commando Style) G a ya m e n g a j a r i n i s e r i n g d i g u n a k a n o l e h g u r u p a d a masa lalu, dimana gaya ini cenderung berorientasi k e p a d a kepentingan/kebutuhan guru (Teacher Centered). Gaya komando adalah pendekatan yang paling bergantung pada guru (Rusli Lutan, 2004). Guru menyiapkan semua aspek pengajaran. Ia sepenuhnya bertanggung jawab terhadap pengajaran dan memantau kemajuan belajar. Kecenderungan penggunaan gaya ini, sebenarnya semata-mata sangat tergantung dari kepribadian guru itu sendiri. Maka gaya ini terkesan seperti gaya otoriter. Hal ini semakin diperjelas dengan kenyataan bahwa semua kegiatan, mulai dari perencanaan, cara pelaksanaan dan sistem penilaian disiapkan oleh guru, dan siswa hanya melaksanakan apa yang diperintahkan oleh guru. Gaya pengajaran seperti ini sebenarnya lebih cocok untuk memperkenalkan materi ajar baru atau untuk menangani kelas yang membutuhkan tingkat keterampilan yang tinggi. Contoh: Pelaksanaan Gaya Komando Guru memberikan instruksi kepada siswa bagi an per bagian. Sementara semua siswa mengikuti/melakukan instruksi atau tugas tersebut bersama-sama. Sementara siswa melaksanakan tugas, guru melakukan koreksi terhadap kesalahan sambil mengelilingi siswa-siswa tersebut.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 35

Contoh tugas: 1) Guru memberikan contoh passing dada pada bola basket. Sementara itu, siswa-siswa memperhatikan guru ya n g sedang m e n e r a n g k a n t e n t a n g aspek/elemen gerak tertentu yang harus diperhatikan oleh siswa. 2) Kelas dikelola dengan cara berpasangan dan saling berhadapan, kemudian melakukan tugas seperti yang dicontohkan guru. Guru memberikan koreksi terhadap kesalahan-kesalahan yang dilakukan oleh siswa, serta memberi dorongan agar melakukan tugas gerak dengan penuh semangat. Semua gerakan harus mengikuti instruksi guru Keuntungan, menghemat waktu, lebih efektif dan efisien untuk mengajarkan teknik gerakan yang baru. Kerugian, gaya ini tidak peka terhadap konsep individu dalam pembelajaran. Keseriusan siswa dalam melakukan hanya terbatas pada siswa yang memiliki poensi yang baik saja, dan tidak demikian halnya bagi siswa yang berpotensi rendah. Gaya ini dipakai apabila: a. Ingin diajarkan keterampilan khas atau hasil khas pula. b. Menangani kelas yang sukar dikendalikan karena kurang berdisiplin. c. Ingin mencapai kemajuanyang lebih cepat. d. Sekelompok anak memerlukan bantuan khusus untuk perbaikan. Kelemahan menggunakan gaya komando. Untuk menggunakan gaya pembelajaran ini guru pendidikan jasmani harus mengingat beberapa hal yang akan terjadi sebagai efek penerapan gaya pembelajaran gayan ini: a. Penerapan gaya komando kurang merangsang perkembangan penalaran dan pembentukan sikap anak. Siswa memperoleh sedikit kesempatan untuk berpikir atau membuat keputusan ketika mereka menghadapi rangsangan atau masalah. b. Pendekatan ini dapat divariasi, sehingga petunjuk guru berbunyi “OK, lakukan dengan cara ini”. Pada saat lain, “Ok, lakukan dengan caramu sendiri” (Rusli Lutan, 2004). 6. Gaya Penugasan ( Task Style) Gaya ini pada umumnya sering digunakan dalam kegiatan mengajar pendidikan keterampilan senam karena dipandang sangat efektif terutama bila dilihat dari segi heterogenitas siswa dalam kelas. Penugasan ini melalui tahapan -tahapan yang berke1anjutan antara keterampilan satu dengan berikutnya. Sejalan dengan itu, tingkat
3 - 36 Unit 3

kesulitan juga berjenjang sesuai dengan heterogenitas kelas. Dengan gaya ini, siswa yang lemah tingkat keteram pilann ya, pada akhi rnya akan berhasil mencapai tingkat keterampilan yang memadai. Contoh: Pelaksanaan Gaya Penugasan Tahap I Tugas dipecah menjadi beberapa bagian tugas untuk memberi kesempatan kep ada si swa da l a m m el aksanakan t ugasn ya m enu rut kem am puan dan keterampilan masing-masing. Setiap siswa membuat catatan pribadi mengenai kemajuan masing-masing. Tahap II Guru m em beri kan tugas berdasarkan tingkat keterampilan dan kemampuan siswa. Hal seperti ini sangat sesuai untuk pembelajaran keterampilan senam, dimana keterampilan individu siswa sangat heterogen dan siswa dapat membuat keputusan tentang apa yang sebaiknya dilakukan. Tahap III Guru memberikan tugas yang lebih kompleks dengan cara memberikan perintah melalui serangkaian gambar agar direspon oleh siswa melalui tindakan (gerak) sesuai dengan tugas dalam gambar tersebut. Tugas kali ini harus dilakukan secara mandiri sampai tuntas. Segala keputusan ada pada diri masing-masing siswa. Keuntungan, mempercepat proses pengembangan keterampilan intelektual melalui perkembangan apresiasi dan keterampilan psikomolor. Kerugian, menyita waktu, tenaga dan pikiran guru dalam membuat persiapan mengajar termasuk menyusun tugas dengan pentahapannya.

D. Memberikan Bantuan
Secara kodrati tiap individu memiliki perbedaan kemampuan. Perbedaan tersebut tidak hanya meliputi karakteristik fisik, melainkan juga termasuk menerima materi pembelajaran. Tidak semua anak didik dapat melakukan tugas-tugas gerak sesuai dengan apa yang diharapkan guru. Sebagian siswa dapat melakukan tugas gerak dengan hanya sekali penyajian informasi, sebagian lagi menemukan kesulitan. Sementara itu, perhatian guru harus diberikan kepada semua anak didik dengan kualitas yang sama. Namun guru harus memberikan perhatian dan bantuan kepada siswa yang masih melakukan berbagai kesalahan gerak. Bantuan kepada anak didik yang belum dapat melakukan tugas-tugas gerak

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 37

merupakan bagian integral dari strategi pembelajaran yang telah dirancang sebelumnya. Apakah guru telah membangun strategi dengan memperkirakan beberapa kesulitan dan kendala yang akan ditemui saat proses pembelajaran berlangsung, termasuk kesulitan yang ditemui oleh anak didik? Bantuan yang diberikan tidak hanya dalam bentuk bantuan verbal. Kadang-kadang siswa membutuhkan bantuan tindakan fisik. Agar bantuan dapat dilakukan dengan efektif, maka sebaiknya guru memahami dan memiliki pengetahuan yang memadai tentang komponenkomponen gerak mana yang belum atau masih salah dilakukan oleh siswa. Kemampuan menganalisis komponen kesalahan gerak secara langsung berhubungan dengan pengetahuan menganalisis gerak yang harus dimiliki. Dengan kemampuan menganalisis inilah dapat memberikan bantuan pada komponen gerak yang belum dapat dilakukan oleh siswa. Bantuan tidak perlu diberikan pada semua komponen gerak, melainkan hanya pada komponen yang masih belum dapat dilakukan. Dalam memberikan bantuan lisan maupun fisik, hendaknya mempertimbangkan bahwa siswa memiliki kemampuan potensial dan memiliki peluang untuk dapat melakukan tugas gerak. Mereka merupakan siswa yang belajar dan belum dapat melakukan tugas seperti yang diinginkan. Beberapa kemungkinan yang dapat menjadi penyebab mengapa siswa belum dapat melakukan tugas gerak seperti yang diinginkan, barangkali informasi yang diberikan tidak jelas dan tidak dapat ditangkap oleh anak didik. Barangkali informasi yang diberikan tidak sesuai dengan kemampuannya. Atau kemungkinan metode pembelajaran yang digunakan tidak sesuai dengan tuntutan kebutuhan siswa. Oleh karena itu saat guru melihat siswa tidak dapat melakukan tugas gerak dengan baik disebabkan oleh siswa, dengan segera kesalahan tersebut segera dkoreksi atau dibetulkan. Lebih jauh, sebaiknya guru juga melibatkan secara aktif siswa untuk menemukan komponen kesalahan gerak yang dilakukan. Diskusi kecil yang dilakukan dengan analisis sederhana perlu dilakukan. Dengan demikian dapat ditemukan caracara mengatasi kesalahan tersebut yang seolah-olah ditemukan oleh siswa sendiri.

Latihan
Untuk memperdalam tingkat pemahaman Anda terhadap materi yang telah tersaji, kerjakan latihan berikut ini! Susunlah Rencana Pengajaran (RP) Pendidkan Jasmani cabang olahraga yang Anda kuasai (bebas) dengan menggunakan metode pembelajaran progresif. Kemudian diskusikan dengan teman sejawat Anda RP yang telah Anda susun!
3 - 38 Unit 3

Petunjuk Jawaban Latihan: Format Rencana Pengajaran Pendidikan Jasmani dimulai dari Pendahuluan, Inti dan diakhiri dengan Penutup. Sertakan rencana tiap unit dari pembelajaran progresif Tunjukkan kunci bagian gerak inti dalam belajar yang merupakan bagian yang paling penting yang menjadi subunit pembelajaran, sertakan dari bagian mana pelajaran mengalami pengulangan dan penggabungan. Pilihlah minimal dua (2) gaya pembelajaran yang telah dipelajari.

Rangkuman
Pelaksanaan Rencana pengajaran dikatakan berhasil apabila yang telah direncanakan berjalan sesuai dengan yang direncanakan. Indikatorindikator bahwa pembelajaran berhasil dapat dilihat pada: kesungguhan siswa dalam belajar, pembelajaran berlangsung dengan gembira, aktivitas fisik dilakukan dalam batas intensitas yang direkomendasikan, siswa mendapatkan sesuatu yang baru (keterampilan, pengalaman baik kognitif, afektif ataupun psikomotor). Gaya mengajar merupakan cara yang dipilih oleh guru untuk menyampaikan materi kepada siswa. Gaya mengajar merupakan jembatan komunikasi antara bahan ajar/materi, guru ke siswa. Ada 6 gaya mengajar: yang pertama, gaya pengembangan keterampilan (Guided Discovery Style), kedua, pemecahan masalah (Problem Solving) ketiga, eksplorasi (exploration style), keempat, umpan balik (reciprocal style), kelima, komando (Commando style), dan keenam, penugasan (Task style). Keenam gaya mengajar tersebut diharapkan dipahami dan dapat diterapkan dalam proses belajar mengajar. Tidak ada gaya mengajar yang nomor satu. Dari beberapa gaya mengajar yang ada semestinya digunakan dan disesuaikan dengan siswa, bahan ajar, situasi ataupun sarana dan prasarana yang ada.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 39

Tes Formatif 2
Berilah tanda silang (X) pada salah satu jawaban yang menurut Anda paling benar! 1. Salah satu indikator bahwa fisik/tubuh siswa telah siap melakukan aktivitas fisik yang lebih berat adalah .... A. kenaikan denyut nadi antara 100-120/menit dan berkeringat B. siswa terengah-engah C. telah beraktivitas lebih dari 15 menit D. telah melakukan pemanasan 2. Ketika guru memimpin pemanasan, beberapa hal yang perlu diperhatikan di antaranya .... A. banyaknya gerakan dan lamanya melakukan gerakan B. variasi gerakan dan lamanya malakukan gerakan C. banyaknya gerakan dan benarnya melakukan gerakan D. variasi dan kualitas gerakan 3. Guru mendesain pembelajaran dengan desain sebagai berikut: - Siswa diberi target lemparan dengan jarak 2 meter - Kemudian target diundurkan lebih jauh manjadi 10 meter, selanjutnya 15 meter, 25, sampai 50 meter. Hal tersebut di atas merupakan pelaksanaan gaya mengajar .... A. eksplorasi B. problem solving C. trial error D. umpan balik 4. Berikut adalah format Rencana Pengajaran yang dirgunakan dalam pendidikan jamani…. A. pembukaan, pemanasan, inti, penutup B. pemanasan, latihan inti, penutup/pendinginan C. pelemasan, latihan inti, warming down D. persiapan, latihan inti, pelemasan. 5. Apakah yang dimaksud dengan anak didik/siswa sebagai fokus orientasi proses pembelajaran? A. Siswa belajar sendiri tanpa bimbingan dari guru. B. Guru memberi tugas dan siswa belajar mandiri. C. Siswa bereksplorasi dengan bebas dengan bimbingan guru, guru berperan sebagai motivator, sehingga seluruh tugas belajar dibebankan dan dilaksanakan oleh siswa.

3 - 40 Unit 3

D. Seluruh rangkaian pembelajaran sampai dengan evaluasi memperhatikan dan mempertimbangkan dengan seksama kemampuan dan kebutuhan pertumbuhan siswa.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 2 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian konfirmasikan dengan rumus tingkat penguasaan materi di bawah ini. Rumus Tingkat Penguasaan = Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 5 Arti Tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = Baik sekali 80 – 89 % = Baik 70 – 79 % = Cukup < 70% = Kurang

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 41

Kunci JawabanTes Formatif
Tes Formatif 1
1. B. kelas atas dan kelas bawah 2. C. pendahuluan, inti, penutup 3. B. melakukan aktivitas ringan jalan, penguluran sampai nadi posisi mendekati normal 4. D. siswa kelas bawah 5. A. denyut nadi dan keluarnya keringat

Tes Formatif 2
1. 2. 3. 4. 5. A. kenaikan denyut nadi antara 100-120/menit dan berkeringat D. variasi dan kualitas gerakan B. problem solving B. pemanasan, latihan inti, penutup/pendinginan D. seluruh rangkaian pembelajaran sampai dengan evaluasi memperhatikan dan mempertimbangkan dengan seksama kemampuan dan kebutuhan pertumbuhan siswa

3 - 42 Unit 3

Daftar Pustaka
Agus Mahendra dan Amung Ma’mun. (1998). Teori Belajar dan Pembelajaran Motorik. Bandung: CV. Andira. J. Hartoto dan Tomoliyus. (2000). Strategi Pembelajaran Penjas dan Gaya Pengajaran di Sekolah Dasar dan Sekolah Menengah. Yogyakarta: UNY. J. Hartoto dan Tomoliyus. (2000). Materi Ajar Pendidikan-Jasmani-Kesehatan Sekolah Dasar. Yogyakarta: UNY. Winkel. W.S. (2007). Psikologi Pengajaran. Yogyakarta: Media Abadi. Rusli Lutan. (2004). Perencanaan dan Strategi Pembelajaran Penjaskes. Jakarta: Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah Depdikbud. ………. (1998). Strategi Pembelajaran Pendidikan Jasmani dan Kesehatan. Jakarta: Dirjen. Pendidikan Dasar dan Menengah Depdikbud. Srijono Brotosuroyo, Sunardi, Furqon. (1995). Perencanaan Pengajaran Pendidikan Jasmani dan Kesehatan. Jakarata:. Dirjen. Pendidikan Dasar dan Menengah Depdikbud.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 43

Glosarium
Afektif Denyut nadi latihan : Segala sesuatu yang berkaitan dengan tingkah lalu dan tolok ukur untuk melihatnya adalah norma. : Merupakan persentasi dari denyut nadi maksimal dengan aturan tertentu dapat dikatakan bahwa seseorang telah berada pada daerah latihan misalnya untuk latihan erobik di atas 50 sampai 75% dari maksimal. : Denyut nadi yang dicapai apabila melakukan latihan maksimal dan dapat dihitung dengan rumus baku: 220-umur. : Berhubungan dengan kemampuan tubuh dalam kaitannya dengan gerakan. : Kata sifat yang menerangkan bahwa hal tersebut berhubungan dengan fisik atau badan. : Suatu keadaan yang bersifat komplek atau bermacam-macam. : Alat atau apapun yang dapat dipergunakan untuk melakukan sesuatu (pengukuran, pengetesan). : Karya baru yang sifatnya memperbaiki atau penggabungan dari yang sudah ada sehingga menjadi lebih baik. : Identik dengan kemampuan yang bersifat penalaran. : Kemampuan untuk menghasilkan sesuatu yang lain dari yang sudah ada. : Suatu ukuran yang dapat diukur dengan satuan meter per detik, atau menempuh jarak tertentu diukur dengan satu satuan waktu. : Kemampuan untuk memindahkan sesuatu dengan cepat. : Sesuatu yang berhubungan dengan menang kalah. : Kemampuan untuk menjaga tubuh dalam keadaan stabil dalam keadaaan yang tidak stabil. : Kerjasama. : Kemampuan untuk melakukan gerakan yang memerlukan kerjasama berapa bagian tubuh contoh koordinasi jalan menyamping. : Gerak yang memerlukan perpindahan dari satu titik ke titik yang lain, atau gerak yang membutuhkan perpindahan subyek

Denyut nadi maksimal Fisik-motorik Fisiologis Heterogenitas Instrumen Inovatif Kognitif Kreativitas Kecepatan

Kelincahan Kompetitif Keseimbangan Kooperatif Koordinasi

Lokomotor

3 - 44 Unit 3

Metode Metodikdidaktik Non-lokomotor

dari satu tempat ke tempat lain. : Cara untuk melakukan sesuatu agar dapat mencapai tujuan. : Cara-cara yang digunakan dalam proses belajar mengajar. : Gerakan yang dilakukan dengan tanpa adanya perpindahan dari satu titik ke titik lain, dengan kata lain subyek tidak perlu berpindah tempat. : Kegiatan belajar mengajar yang sedang berlangsung pada suatu waktu. : Kegiatan belajar mengajar dimana tubuh adalah komponen utama yang menjadi pusat perhatian. : Suatu hal yang berhubungan dengan bertambah besar ukurannya, menjadi lebih besar, panjang, lebar atau berat, dalam diri manusia berarti tambah besar, tambah tinggi. : Peningkatan sesuatu hal berhubungan dengan kurun waktu, secara mata telanjang sulit untuk dilihat tetapi dapat dirasakan. Contoh perkembangan anak-anak menjadi remaja. : Segala sesuatu yang berkaitan dengan jiwa atau yang bersifat kejiwaan. : Psikologis dan motorik merupakan ranah dalam pendidikan dimana lebih menitikberatkan pada unsur kemampuan seseorang untuk mempelajari, meniru, berkreasi ataupun hal yang lain yang berhubungan dengan gerak tubuh. : Merupakan jaringan tubuh yang bertugas mengontrol gerakan. : Segala hal yang bersifat sosial dan berkaitan dengan hubungan antar manusia. : Merupakan salah satu cara dalam mempelajari sesuatu, atau metode belajar dengan mencoba dan mencoba dan belajar dari kesalahan. : Kemampuan untuk melakukan gerakan pertama berdasarkan sinyal yang telah diberikan.

Pembelajaran Pendidikan Jasmani Pertumbuhan

Perkembangan

Psikologis Psikomotor

Simpul-simpul saraf Sosiologis Trial-Error

Waktu reaksi

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

3 - 45

Unit

4

ATLETIK
Victor. Simanjuntak Kaswari Eka. Supriatna Pendahuluan

D

alam upaya untuk memahami isi dari bahasan ini lebih mendalam harus memperhatikan sifat dari bahan yang ada. Dalam unit ini akan dibahas yaitu yang pertama bersifat teoritik pengetahuan, yang kedua bersifat praktek. Untuk materi yang bersifat teori, Anda disarankan untuk memperbanyak diskusi dengan teman dan menanyakan kepada pengajar Anda. Lain halnya dengan bahan yang bersifat praktek Anda harus memahami secara teori terlebih dahulu, kemudian melihat model yang ditunjukkan oleh pengajar (dapat berupa video ataupun contoh langsung), kemudian lakukan praktek dan saling mengoreksi. Dalam unit ini akan dibahas sedikit sejarah, pengertian, serta bahasan mengenai nomor-nomor dalam atletik. Cabang olahraga yang banyak menyediakan medali bagi kontingen yang memiliki tim yang kuat adalah atletik. Mengapa demikian? Seperti halnya yang telah diketahui cabang atletik memiliki cabang lari, jalan, lompat dan lempar. Dari setiap nomor tersebut masih ada pembagian nomor-nomor. Nomor-nomor ini dapat berupa nomor individu dan beregu. Secara lengkap atletik memiliki 24 nomor untuk putra dan 23 nomor untuk putri. Nomor individu di antaranya nomor 100 m, 200m, 400m untuk sprint, ataupun nomor lempar dan lompat. Nomor beregu yaitu lari sambung/estafet. Beberapa nomor jalan seperti jalan 5000m dan 1000 m adalah nomor individu lain yang sering dipertadingkan dalam PON ataupun event olahraga antar negera. Kegiatan berjalan, berlari, melompat dan melempar telah dilakukan manusia sejak dahulu. Kegiatan tersebut merupakan keterampilan dasar untuk bertahan hidup. Dalam perkembangannya karena manusia pada dasarnya senang bermain dan
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4-1

berkompetisi maka seperti berjalan, berlari, melompat dan melempar dibuat dalam kompetisi individu untuk mencari siapa yang terkuat, tercepat ataupun terjauh dalam hal ukuran satuan. Pendidikan jasmani dan kesehatan memasukkan pelajaran atletik sebagai bahan ajar wajib. Hal ini bukan halnya di Indonesia tetapi di seluruh dunia mengingat kegiatan dalam atletik merupakan dasar dari semua kecabangan yang ada. Mengingat begitu penting dan bagitu banyak hal yang harus disampaikan dalam pelajaran atletik di sekolah, maka unit ini disusun sedemikian rupa sehingga mudah untuk dipahami oleh Anda. Bahan ajar ini tersusun atas dua subunit berdasarkan pada jenis dan kelompok nomor kecabangan dalam atletik. Setelah menerima bahan ajar ini Anda diharapkan dapat menjelaskan: 1. Definisi atletik; 2. Teknik gerak berjalan; 3. Teknik gerak dasar lari; 4. Teknik gerak dasar lompat-lempar. Dengan mempelajari bahan ajar ini diharapkan Anda dapat mengerti definisi atletik, mengerti pembagian nomor-nomor dalam perlombaan atletik, memahami gerak dasar berjalan dan berlari serta dapat membedakan perbedaan mendasar antara berjalan dan berlari. Selain itu, Anda diharapkan dapat memahami dan melaksanakan dasar melompat, teknik melompat, dan melempar dengan berbagai macam teknik yang diberikan, serta mampu mendemonstrasikan dengan gerakan yang mendekati benar.

4 - 2 Unit 4

Subunit 1 Pengertian dan Sejarah Atletik

D

alam subunit ini akan disajikan pengertian atletik dan sejarah atletik. Setelah mempelajari subunit ini, Anda diharapkan mampu menguasai dan dapat menjelaskan tentang: 1. Pengertian atletik; 2. Teknik Gerak Berjalan; 3. Teknik gerak dasar lari. Setelah mempelajari dengan seksama subunit ini diharapkan secara operasional Anda dapat dengan sungguh-sungguh: 1. memahami pengertian atletik dan dapat memberikan ilustrasi kepada siswa mengenai sejarah atletik dan menanamkan pengertian atletik; 2. memahami dan dapat memberikan contoh gerak berjalan yang benar secara nyata, dan membedakan antara gerak dalam jalan biasa dan gerak dalam jalan perlombaan; 3. memahami dan dapat mempraktekkan gerakan dasar lari untuk perlombaan dan mengerti macam-macam nomor lari dalam perlombaan. Langkah yang harus Anda lakukan agar menyerap bahan ajar secara mendalam, yaitu: 1. Pahami teori yang harus dipahami dan berdiskusilah dengan pengajar dan teman Anda 2. Pahami ilustrasi yang ada dan carilah model yang dapat dijadikan contoh. 3. Lakukan praktek mandiri dan lakukan tugas mandiri yang ada pada akhir bahasan. A. Definisi Atletik Atletik diartikan sebagai aktivitas jasmani yang kompetitif/dapat diadu, meliputi beberapa nomor-nomor yang terpisah berdasarkan kemampuan gerak-dasar manusia seperti berjalan, berlari, melompat dan melempar (Suyono, 1993). Atletik merupakan jenis olahraga, meliputi berbagai macam pertandingan dengan keahlian yang berbeda-beda, namum, yang pokok ada dua jenis yaitu track dan field. Track terdiri dari lari jarak dekat, jarak sedang, relay dengan rintangan, dan lari-lari. Field meliputi melempar dan melompat (Rud Midgley, 2000). Istilah atletik berasal dari kata athlon atau athlum, bahasa Yunani. Kedua kata tersebut mengandung makna:
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4-3

pertandingan, perlombaan, pergulatan atau perjuangan. Orang yang melakukan kegiatan atletik dinamakan Athleta, atau dalam bahasa Indonesia tersebut atlet. Atletik seperti yang diketahui sekarang, dimulai sejak diadakan Olimpiade Modern yang pertama kali di kota Athena pada tahun 1896 dan terbentuknya/lahirnya badan dunia Federasi Atletik Amatir Internasional pada tahun 1912. Sejak tahun ini program atletik selalu dimodifisir dan diperluas, tidak selalu nampak dalam cara yang rasional, sejak event yang dilombakan dalam program olimpiade di hari-hari awal didasarkan atas program-program yang beradal dari negeri Inggris, seperti misalnya penggunaan unit alat-ukur imperial dan merubahnya menjadi sistem metrik. Jadi, atletik merupakan salah satu aktivitas fisik yang dapat diperlombakan dalam bentuk kegiatan jalan, lari, lempar dan lompat. Untuk menyampaikan pengertian tersebut, Anda dapat menggunakan ilustrasi berupa gambar sederhana. Misalnya, ada seorang manusia yang berasal dari negara Yunani Kuno, dengan ciri khas pakaian kebesaran. Gambar itu dimaksudkan untuk menanamkan pemahaman kepada anak bahwa atletik merupakan cabang olahraga yang pertamakali muncul pada zaman Yunani Kuno. Karena atletik ini memiliki beberapa bentuk kegiatan yang beragam, maka atletik dapat dijadikan sebagai pembina cabang olahraga lainnya. Bahkan, ada yang menyebut atletik sebagai ”Ibu” dari semua cabang olahraga. Sebab, keterampilan dasar olahraga, tercakup di dalamnya. Seiring dengan perkembangan olahraga banyak olahragawan menggunakan gerakan atletik sebagai bentuk pemanasan. Sesuai dengan tugas gerak yang dilakukan, maka dikenal pula istilah track and field yang menunjuk kepada kegiatan di lintasan dan lapangan. Bahkan, ada yang mengatakan, kegiatan senam (gymnastics) merupakan komponen atletik. Untuk lebih memudahkan menyampaikan informasi kepada siswa sekolah dasar (SD), guru perlu mengutarakannya dengan bahasa yang sederhana agar mudah dipahami anak. Penggunaan gambar merupakan media yang efektif untuk menyampaikan pesan tersebut. Kedudukan atletik sebagai bagian dari cabang olahraga yang lainnya, dapat dilukiskan dalam wujud seorang ibu yang melakukan cabang lain sebagai anak-anaknya. Atletik merupakan kegiatan manusia sehari-hari yang dapat dikembangkan menjadi kegiatan bermain atau olahraga yang diperlombakan, dalam bentuk jalan, lari, lempar dan lompat. Karena atletik merupakan dasar bagi pembinaan olahraga, maka atletik sangat penting dan perlu diajarkan kepada anak-anak sejak usia dini. Tentu saja, pembelajaran atletik di SD secara khusus disesuaikan dengan kemampuan para siswa.
4 - 4 Unit 4

Secara ringkas nomor-nomor atletik yang diperlombakan dibagi ke dalam 4 kelompok, yaitu: a. Nomor jalan, yang terdiri dari jarak: 5 km, 10 km, 20 km, dan 50 km. b. Nomor lari, yang terdiri dari: 1) Lari jarak pendek (sprint): 100 m , 200 m, 400 m 2) Lari jarak menengah (midle distance): 800 m, 1500 m 3) Lari jarak jauh (long distance): 3000 m, 5000 m, 10.000 m 4) Lari marathon: 42.195 km 5) Lari khusus: lari gawang 100 m, 110 m, dan 400 m , dan lari halang rintang 3000 m 6) Lari estapet: 4 x 100 m, dan 4 x 400 m c. Nomor lompat: lompat jauh, jangkit, tinggi dan lompat tinggi galah d. Nomor lempar: lempar lembing, cakram, lontar martil, dan tolak peluru.

B. Teknik Gerak Berjalan
Pejalan kaki harus berlatih berjalan di atas tanah. Jadi kaki yang belakang, tidak boleh meninggalkan tanah sebelum kaki depan bertumpu pada tanah. Betis harus lurus ketika kaki menginjak tanah (Rud Midgley, 2000). Menurut Suyono (1993) penjelasan jalan cepat dapat dibagi menjadi empat (4) bagian; dukungan ganda, tarikan, relaksasi dan dorongan. Fase dorongan ganda ini terjadi dalam waktu yang sangat singkat, dimana kedua kaki mengadakan kontak dengan tanah. Hal ini terjadi pada akhir fase dorong dengan kaki depan menyentuh tanah sedikit jauh di depan titik pusat gravitasi si pejalan-cepat. Tarikan merupakan mulai dan diteruskan sampai titik pusat gravitasi si pejalan-cepat berada di atas kaki penopang. Gerak maju ke depan ini dibantu oleh momentum diberikan selama fase dorongan dan gerakan otot-otot pantat. Relaksasi berlangsung dalam waktu sangat singkat antara berakhirnya tarikan dan permulaan dorongan. Pinggang saat ini ada dalam satu bidang sedang bahu dan lengan atas tergantung vertikal segaris dengan badan. Fase dorongan merupakan saat titik pusat gravitasi mulai bergerak melewati kaki penopang, kaki yang selesai melakukan gerak tarikan mulai mengambil alih gerak dorong, sedangkan kaki yag lain mulai diluruskan sambil diayunkan ke depan. Ada jangkauan gerak yang lebar, dengan lebar langkah bertambah dengan memutar pinggang mendorong kaki yang bebas jauh ke depan dan memperpanjang fase dorong. Terdapat suatu gerak sedikit memilin antara bahu dan pinggang tetapi kebanyakan reaksinya terhadap putaran yang besar dari pinggang akan diambil oleh lengan, yang dilakukan dengan membentuk sudut 90 derajat pada siku. Ayunan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4-5

lengan pada dasarnya mengarah ke muka-belakang, namum disertai gerakan sedikit terhadap garis tengah depan. Secara alamiah setiap siswa di SD dapat berjalan tanpa mengalami kesulitan yang berarti. Berjalan merupakan aktifitas siswa sehari-hari, baik di sekolah maupun di luar sekolah. Namun demikian, gerak dasar dalam berjalan yang di lakukan secara benar memiliki teknik tertentu. Untuk menguasainya, diperlukan serangkaian latihan yang teratur dan sistimatis. Teknik gerak dasar jalan ini dapat dipelajari dan dilatihkan oleh guru kepada siswa melalui program pendidikan jasmani untuk pokok bahasan atletik. Ada dua cara berjalan yang dapat di gunakan yaitu jalan biasa dan jalan cepat. Kedua jenis jalan ini memiliki teknik yang sedikit berbeda. a. Jalan biasa Secara umum yang dapat menjadikan teknik gerak dasar jalan adalah sebagai berikut: 1) Keseluruhan harus dalam posisi tegak, dan susunan posisi tulang belakang harus lurus. 2) Kepala tegak dengan tengkuk, bahu dalam posisi lurus segaris dengan badan. 3) Dagu ditarik sedikit dengan menjaga pandangan selalu lurus ke depan. 4) Dada dibuka dan perut tetap rata. Posisi ini harus dipertahankan agar pernafasan berjalan lebih rileks. 5) Lengan mengayun secara bergantian dan wajar atau tidak kaku. 6) Saat melangkah sebaiknya tumit terangkat dan menolak dengan pangkal jari. 7) Kaki depan diangkat sedikit sambil menekukkan lutut. 8) Saat telapak kaki menapak ke tanah sebaiknya ujung kaki terlebih dahulu, agar berat badan tetap terjaga. 9) Kaki yang semula menjadi kaki tumpu secara bergantian menjadi kaki ayun. 10) Semua gerak dasar jalan ini dilakukan secara bergantian dari kaki yang satu dengan kaki yang lain dengan posisi lengan harus selalu berlawanan dengan langkah kaki. b. Jalan untuk perlombaan Gerak dalam berjalan untuk perlombaan dapat dibagi atas tiga fase; supporting leg straightened, double support, single support (IAAF, 1990). Pendapat ini hampir sama dengan pendapat Suyono (1993) yang membagi jalan cepat menjadi 4 fase. Perbedaan mendasar adalah pada saat relaksasi kurang mendapat perhatian. Walking is a progression by steps so that one foot is in
4 - 6 Unit 4

contact with the ground all the time (IAAF, 1990). Ini dapat diartikan bahwa berjalan disyaratkan salah satu kaki harus selalu bersentuhan dengan tanah dalam setiap melakukan langkahnya. Seperti halnya dengan jalan pada jalan biasa, pada jalan dalam perlombaan kaki menekan dengan lebih kuat. Tungkai melangkah ke depan semaksimal mungkin sampai pada batas kemampuan jangkauan melangkah. Hal yang perlu diperhatikan bahwa kaki dan tumit selalu dalam keadaan vertikal, dan gerakan ini dipertahankan dengan irama tetap. Teknik berjalan dijaga agar kedua kaki mengalami saat bersamaan menyentuh tanah. Bahu rileks dan gerakan lengan mengikuti gerakan dari pinggul dengan sudut siku kurang lebih 90 derajat. Olahraga ini memerlukan tingkat kelentukan yang tinggi pada bagian articulasio coxe. Untuk lebih mudah dipahami bagaimana melakukan gerak jalan cepat telah disusun sebagai berikut: 1) Angkat paha kaki ayun ke depan lutut. 2) Tungkai bawah bergantung rileks sambil mengayun paha ke depan. 3) Tungkai bawah ikut terayun ke depan sehingga lutut menjadi lurus. 4) Saat mendaratkan kaki ke tanah terlebih dahulu bagian tumit kaki. 5) Bersamaan dengan mengangkat tumit, ujung kaki tumpu lepas dari tanah, diganti dengan kaki ayun. 6) Posisi badan atas saat melangkah ditandai dengan posisi kepala, punggung, dada, pinggang, hingga tungkai bawah sedikit condong ke depan. 7) Siku dilipat 900 ayunan lengan kiri ke depan bersamaan dengan kaki kanan. Koordinasi gerakan dilakukan antara lengan kiri, bersamaan dengan kaki kanan, dan lengan kanan bersamaan dengan kaki kiri.

Gambar.4.1: Teknik Gerak Dasar Jalan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4-7

Gambar.4.2 : Teknik Gerak Dasar Jalan Cepat (IAAF 1, 990)

Berikut merupakan hal yang harus diutamakan dituju dan diutamakan pada waktu melakukan nomor jalan cepat: 1. Usahakan selalu lutut lurus pada saat dukungan-ganda. 2. Memperkuat otot-otot punggung dan perut. 3. Mencegah terlalu tinggi mengangkat bahu dan lengan. 4. Gerakan kaki-kaki menurut garis panjang yang lurus. 5. Usahakan memperoleh suatu dorongan yang sempurna, gunakan gerak lengan yang luwes dan gerakan pinggang yang benar. Hal yang harus dihindari dalam melakukan jalan cepat adalah sebagai berikut: 1. Kehilangan kontak dengan tanah. 2. Badan terlalu condong ke depan atau belakang. 3. Titik pusat gravitasi dinaikkan dan diturunkan. 4. Mendorong titik gravitasi secara zig-zag. 5. Melakukan/membuat suatu langkah jalan-cepat yang terlalu pendek (Suyono, 1993).

4 - 8 Unit 4

C. Teknik gerak dasar lari
Lari adalah suatu event atletik, yang sekaligus adalah event dasar olahraga atletik (Hans Katzenbogner, Terjemahan, 1996). Teknik dalam lari dapat dilihat sebagai berikut: Support, Flight, Support, Fligh, dalam gambar sebagai berikut:

Gambar 4.3 Teknik gerak dasar lari (IAAF, 1990)

Fase gerak dalam lari dapat ditinjau dari tiga tahap: fase dorongan, fase pemulihan, dan fase dukungan (Suyono, 1993). Fase dorongan dimulai sejak titik pusat gravitasi pelari bergerak melampaui kaki penopang dan berakhir pada saat kaki lepas meninggalkan tanah. Pada saat titik-pusat gravitasi bergerak ke depan, kaki penopang berubah fungsi sebagai kaki-pendorong atas bantuan gerak meluruskan pada pinggang, lutut dan mata-kaki. Pada saat kaki menyapu ke belakang, pinggang ini didorongkan ke depan. Pada saat yang sama, kaki yang lain dibengkokkan dan bergerak ke depan dan ke atas menimbulkan suatu tekanan ganda. Pelurusan kakipendorong maksimum terjadi bersamaan waktu dengan pengangkatan paha setinggitingginya dari kaki yang bebas. Kaki pendorong lepas meninggalkan tanah dengan mata kaki yang diluruskan penuh dan kaki diturunkan pada ujung jari-jari kaki. Kedua lengan bergerak memberikan keseimbangan terhadap gerakan kaki dalam gerak refleks yang wajar. Titik maksimum gerakan ini bersamaan dengan gerak-akhir daya dorong, sehingga pada saat siku berada titik jauh di belakang, lutut kaki yang berlawanan mencapai titik tertinggi dan kaki yang lain menyelesaikan gerak meluruskan. Kedua lengan yang dibengkokkan pada dasarnya berayun ke depan dan belakang, dengan sedikit gerakan ke arah garis tengah tubuh pelari. Siku membentuk sudut 90 derajat pada saat mengayun ke depan tetapi boleh sedikit dibuka pada titik tengah ayunan ke belakang, dalam lari cepat namum relaks, dengan cara lengan diturunkan sedikit rendah. Bahu dan tangan dalam keadaan relaks, dengan jari-jari tangan sedikit menggenggam dan ibu-jari di atas. Intensitas gerakan lengan dan kaki tergantung pada kecepatan lari. Biasanya tubuh sedikit condong ke depan, ini berbanding langsung dengan jumlah percepatan dan tidak dipegaruhi oleh kecepatan sebenarnya.
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4-9

Fase pemulihan dilakukan setelah sekali gerak dorong selesai, kaki dari tungkai-pendorong meninggalkan tanah dan titik pusat gravitasi diproyeksikan sepanjang suatu garis parabola. Fase ini meliputi pula beberapa gerak hilangnya/ berkurangnya kecepatan lari. Kaki belakang sekarang mulai dibengkokkan, dan tinggi kaki belakang berkaitan dengan kecepatan gerak. Kaki yang lain di depan badan mulai dibuka dan secara aktif ditarik sampai menyentuh tanah. Kaki belakang meneruskan gerak membengkokkan/melipat dan lengan mulai berayun ke arah berlawanan. Keseluruhan dari bagian siklus langkah lari dapat dianggap sebagai fase pemulihan yang relaks dalam rangka persiapan dorongan gerak ke depan berikutnya. Fase pendukung, ini mengacu kepada suatu penerimaan yaitu suatu moment singkat ketika kaki menyentuh tanah dan terjadi turunnya massa badan pelari sedikit. Telapak kaki menyentuh tanah pertama sekali, kemudian tungkai membengkok sedikit, tumit juga menyentuh tanah. Lutut kaki belakang semakin ditekuk pada saat bergerak ke depan sampai melampaui lutut dari kaki yang lain dan kaki ini sekarang menjadi kaki pendorong. Gerakan lengan menjadi lebih kuat, saat dalam keadaan relaks secara optimal, kedua lengan berada di samping badan. Kepala segaris ke arah depan sepanjang waktu, dengan pandangan mata ditujukan beberapa meter ke bawah sepanjang lintasan lari. Secara sederhana lari dapat dilakukan dengan berbagai cara; maju mundur, ke samping, pada lintasan lurus ataupun berkelok, cepat, lambat, mendaki-menurun, lari dengan ritme, lari sendirian, berpasangan, bersama atlit atau melalui orang lain, melewati rintangan, dalam bentuk estafet, mencari jejak, lari dengan permainan koordinasi kaki dan banyak lagi. Sehingga berdasarkan sederatan lari yang dapat dilakukan dapat disusun permainan yang menyenangkan untuk anak sekolah dasar, hanya sebagai contoh dapat dilihat pada beberapa gambar sebagai berikut: (Hans Katzenbogner, Terjemahan, 1996).

4 - 10 Unit 4

Gambar 4.4 Contoh Kegiatan dan Permainan Lari (Hans Katzenbogner, 1996)

1. Lari Santai (Joging) Lari santai atau joging merupakan satu jenis keterampilan yang melibatkan proses memindahkan posisi badan, dari satu tempat ke tempat lain dengan gerakan yang lebih cepat dari pada melangkah. Tugas ajar ini menuntut keterampilan yang lebih kompleks dibandingkan dengan gerak dasar jalan. Lari santai (joging) memiliki teknik sebagai berikut: a) Sikap badan harus condong ke depan sedikit. b) Kepala tegak dengan pandangan selalu diarahkan ke depan. c) Gerakan kaki saat melangkah tidak perlu panjang cukup 30-40 cm saja. d) Saat mendaratkan kaki bagian yang kena yaitu bagian dari kedua ujung telapak kaki. e) Posisi kaki harus relaks. f) Lengan diayunkan secara wajar dengan jari-jari tangan tidak perlu dikepalkan cukup dengan membukanya sedikit. g) Irama lari saling bersilangan antara tangan dan kaki.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 11

Gambar 4.5 Teknik gerak dasar lari (jogging)

2. Lari Cepat (sprint) Lari cepat (sprint) adalah suatu kemampuan yang ditandai proses memindahkan posisi tubuhnya dari satu tempat ke tempat lainnya secara cepat, melebihi gerak dasar pada keterampilan lari santai (joging). Lari cepat (sprint) terdiri dari tiga jenis keterampilan, yaitu lari cepat, lari gawang, dan lari estafet. Ketiga jenis keterampilan ini perlu diajarkan pada anak usia SD. a) Lari cepat Yang tergolong ke dalam kelompok lari cepat adalah lari 100 m, lari 200 m, dan lari 400 m. Ketiga jenis lari cepat ini memiliki teknik yang sama, hanya pengaturan irama langkah tampak sedikit berbeda. Secara umum, ketiga jenis lari ini memiliki teknik gerak sebagai berikut: 1) Sikap badan condong ke depan: Untuk memperkecil hambatan udara yang datang dari arah depan, pelari mendapat keuntungan untuk menampakkan titik berat badan lebih ke depan. Titik berat badan ini dapat membantu daya tarik, sehingga langkahnya akan lebih efektif. 2) Langkah kaki harus lebih panjang Langkah kaki sepanjang mungkin pada awal kaki lepas dari balok start, selanjutnya agar keseimbangan badan tetap terjaga maka langkah kaki harus sudah mulai bergerak agak lebih pendek, tetapi dengan frekuensi gerak yang lebih cepat dan tetap. 3) Saat pendaratan kaki Pada saat kaki mendarat ke tanah yang terkena harus selalu pada ujung telapak kaki dengan posisi lutut agak dibengkokan sedikit, agar lentur pada saat akan membuat langkah berikutnya.
4 - 12 Unit 4

4) Gerakan lengan Jari-jari tangan dikepalkan atau dibuka rapat dan relaks. Ayunan tangan harus dikoordinasi dengan gerakan kaki. Pada saat kaki kiri melangkah ke depan, maka tangan kiri harus berada di belakang. Demikian sebaliknya pada saat kaki kanan melangkah ke depan, maka tangan kanan harus berada di belakang. Demikian pula langkahlangkah selanjutnya.

Gambar 4.6 Teknik Gerak Dasar Lari (IAAF, 1990)

Hal-hal yang harus dihindari dalam lari sprint: 1. Kurang besarnya daya dorong dan angkatan lutut ke atas; 2. Menghentak kaki di tanah dan mendarat dengan tumit; 3. Badan pelari condong ke depan atau belakang terlalu jauh; 4. Memutar/melilin kepala dan bahu; 5. Gerakan meluruskan kaki pendorong yang tidak sempurna; 6. Berlari dari sisi ke sisi lain; 7. Pada saat aba-aba ’SIAAP’ mengangkat kepala dan memandang terlalu jauh ke depan. Sementara itu hal-hal mendasar yang perlu diperhatikan dalam lari adalah sebagai berikut: 1. Harus mencapai gerakan yang kuat dan berimbang antara kaki dan lengan; 2. Untuk memperoleh dorongan kaki yang elastis dan lincah; 3. Mempertahankan sikap badan yang wajar seperti dalam berjalan; 4. Memelihara kepala tetap tenang dan memandang tetap ke depan; 5. Menggerakkan lengan ke depan dan belakang dan sedikit menyilang badan; 6. ’Menyapu’ tanah di belakang sejauh mungkin; 7. Pada ’ SIAAP’ menggerakkan badan ke depan perlahan dan kepala tetap pada garis lurus secara wajar.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 13

b) Lari gawang Lari gawang merupakan satu jenis keterampilan lari cepat sambil melewati rintangan dalam ketinggian tertentu (1,067 meter) keterampilan lari gawang memerlukan kemampuan koordinasi yang tinggi, terutama saat melewati rintangan. Untuk itu dalam mengajarkan lari gawang harus mulai dari cara melompati rintangan yang rendah secara bertahap, meningkat hingga ketinggian tertentu. Menurut IAAF, teknik dalam melompati gawang dapat dibagi atas tiga (3) fase; Take-Off, Hurdle Clearance, Landing. Sebagai catatan teknik Hurdle clearance dapat dibagi atas dua fase: melewati gawang dan fase melakukan sprint di antara gawang. Hurdle clearance (fase melewati gawang) itu sendiri dapat dikaji atas saat take off (awalan melayang sebelum gawang) saat melewati di atas mistar gawang dan pendaratan setelah melewati gawang (IAAF, 1990). Agar penjelasan yang diberikan bermakna perhatikan gambar sebagai berikut: Approach to first hurdle

Gambar 4.7. Teknik Lari Gawang (IAAF, 1990)

Gambar 4.8. Teknik Melewati Mistar pada Lari Gawang (IAAF, 1990)

Contoh permainan yang dapat diberikan kepada anak-anak dalam upaya untuk mengenalkan lari gawang dengan cara yang menyenangkan dapat dilakukan menurut gambar sebagai berikut. Gambar-bambar ini mengetengahkan beberapa variasi yang dapat dijadikan model dan dapat
4 - 14 Unit 4

dikembangkan sendiri. Atau melihat langsung pada buku asli dari daftar pustaka yang ada di akhir unit ini.

Gambar 4.9. Permainan dalam Lari Gawang

Pada dasarnya, lari gawang ini memiliki teknik perpaduan antara lari dan lompat. Secara khusus, teknik yang baku untuk orang dewasa tersebut adalah sebagai berikut: 1) Setelah melakukan tiga kali langkah cepat ke arah gawang, badan harus dimiringkan ke depan pada saat melompat sementara kaki depan diluruskan. 2) Tangan pada sisi badan yang berlawanan dengan kaki depan, harus diluruskan ke depan, seolah-olah menggapai ujung kaki depan. 3) Bahu dan pinggul tetap sejajar dengan gawang. 4) Setelah melewati gawang, kaki depan diturunkan ke bawah, hingga menyentuh lintasan. 5) Saat kaki depan menyentuh lintasan, kaki yang satunya lagi dalam posisi ditekuk dan kedua tangan menjaga keseimbangan. 6) Kaki yang di belakang, dilangkahkan ke depan untuk siap kembali melewati gawang berikutnya.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 15

Gambar 4.10. Teknik Melawati Mistar (Suyono, 1993)

Hal yang perlu dihindari dalam lari gawang: 1. Terlalu cepat meluruskan kaki depan. 2. Daya dorong yang tidak sempurna pada saat bertolak. 3. Bertolak terlalu dekat dengan gawang menyebabkan terjadi suatu lompatan (ke atas) yang semestinya sekedar gerak dorong cepat lewat gawang. 4. Terlalu menekuk kaki pendarat pada saat mendarat. 5. Badan condong maliuk ke belakang saat mendarat. 6. Langkah pertama menjauhi gawang sangat lemah. Hal hal yang harus diutamakan dalam lari gawang; 1. Bawa kaki depan ke atas dalam keadaan bengkok dan dorong pinggul/pinggang ke depan. 2. Gerakkan kaki penolak sebagai hasil suatu gerak dorong dan bukannya sekedar gerak menariknya dari tanah. 3. Perpendek waktu melayang (di atas gawang) dengan mengusahakan badan selalu rendah sewaktu melampaui gawang.

4 - 16 Unit 4

4. Jagalah mata kaki (ankle) kokoh pada saat mendarat dan lakukan gerakan aktif sambil melakukan lari selanjutnya. 5. Usahakan terus badan condong sedikit ke depan dan dalam rangka lari menjauhi gawang. 6. Gunakan kedua belah tangan dan kaki yang bebas untuk membuat langkah-lari pertama yang kuat dan cepat (Suyono, 1993). c) Lari sambung (estafet) Lari sambung dilakukan oleh 4 pelari dalam satu tim. Pelari pertama melakukan start jongkok, dan lari sampai pada batas tertentu, kemudian di teruskan oleh pelari kedua, yang berlari pada batas tertentu yang sama jauhnya dengan pelari pertama. Pelari kedua diteruskan oleh pelari ketiga, pelari ketiga diteruskan oleh pelari keempat. Start pada pelari kedua hingga keempat adalah start melayang. Pelari keempatlah yang pada akhirnya akan memasuki garis finis. Start dan finis pada lari sambung, sama dengan start finis pada lari jarak pendek. Pada pergantian/persambungan pelari, dari pelari satu ke pelari dua, dari pelari dua ke pelari tiga, dari pelari tiga ke pelari empat, terjadi serah terima tongkat estafet. Tongkat estafet adalah tongkat pendek dan ringan yang berukuran kurang lebih 30 cm panjangnya. Hal yang paling utama dan ikut menentukan kecepatan tim dalam pelaksaan lari sambung yaitu penyerahan tongkat dari pelari yang satu ke pelari berikutnya. Adapun pelaksanaan larinya pada dasarnya sama dengan teknik lari jarak pendek 100 meter. Ada dua metode yang digunakan dalam pergantian tongkat estafet: a. pergantian di atas, dimana si penerima meraih ke belakang secara wajar, dengan siku sedikit dibengkokkan dan jari-jari tangan menunjuk ke atas. b. Pergantian bawah, dimana pelari menerima dengan mengulurkan tangan ke belakang dengan telapak tangan menghadap ke atas (Suyono, 1993:51). Pendapat lain mengatakan bahwa dua teknik operan dasar yang biasa digunakan untuk penyerahan tongkat, yaitu operan dengan dorongan ke atas (up sweep) dan dorongan ke depan bawah (down sweep), yang ini pada prinsipnya sama dengan point tersebut di atas. Pembelajaran untuk anak sekolah dasar sebaiknya dapat dilakukan dengan permainan-permainan yang sederhana. Permainan-permainan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 17

yang diberikan dipilih model permainan waktu reaksi untuk melatih ketepatan pada saat tongkat akan diberikan.

Gambar. 4.11. Cara Pemberian Tongkat dalam Lari Estafet (Suyono, 1993)

Latihan
Agar proses pembelajaran benar-benar dapat dipahami maka disarankan untuk mengamati anak yang sedang bermain di halaman dan dianalisis apakah gerakan mereka sudah sesuai dengan gerak jalan, lari. Tanyakan dengan anak-anak tersebut perbedaan antara jalan dan lari. Diskusikan dengan teman mengenai cara anak-anak berjalan dan berlari. Petunjuk Jawaban Latihan Perhatikan saat langkah awal untuk berjalan dan berlari, dan perhatikan dengan seksama perbedaan antara berjalan dan berlari pada saat perkenaan pada telapak kaki bagian yang mengenai tanah. Lihat dengan seksama perbedaan mendasar antara berjalan dan berlari.

4 - 18 Unit 4

Rangkuman
Atletik merupakan dasar dari semua cabang dalam olahraga. Sebagai induk dari seluruh cabang olahraga dalam atletik terdapat di dalamnya jalan, lari, lompat, lempar. Dari keempat pembagian tersebut dipecahpecah lagi menjadi nomor-nomor, pembagian nomor ini lebih dari 15 nomor perorangan, dan beberapa nomor beregu. Untuk meningkatkan kualitas dari setiap nomor maka diteliti masalah teknik melakukan gerakan untuk setiap nomor perlombaan agar diperoleh suatu cara yang lebih efektif dan efisien. Prinsip utama dalam nomor jalan adanya kaki secara bersamaan menyentuh tanah. Prinsip utama dalam nomor lari adalah adanya saat kedua kaki melayang di udara. Secara teknik dalam lari ataupun jalan adalah adanya saat dorongan, recovery.

Tes Formatif 1
Pilihlah dari beberapa alternatif jawaban, yang menurut Anda merupakan alternatif jawaban yang paling tepat! Yang termasuk dalam nomor sprint adalah lari .... A. 100 m B. 400 m C. 1500 m D. 3000 m Yang termasuk lari jarak menengah adalah.... A. 100 m B. 200 m C. 400 m D. 3000 m Berikut adalah nomor dalam jalan cepat .... A. 1500 m B. 5000 m C. 800 m D. 400 m Perbedaan mendasar antara teknik berlari dan berjalan adalah .... A. saat recovery B. saat kedua kaki mendorong

1.

2.

3.

4.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 19

C. saat salah satu kaki melayang (dalam lari) dan tidak melayang (jalan) pada waktu yang bersamaan D. saat start 5. Nomor lari 400 meter termasuk dalam kategori .... A. sprint B. distance C. long distance D. middle distance 6. Lari estafet juga disebut dengan lari .... A. sambung B. sprint C. distance D. long distance 7. Bagian-bagian dalam teknik lari adalah sebagai berikut .... A. dorongan, recovery, pendukung B. awalan, akselerasi, akhiran C. awalan, sprinting, finish D. awalan, recovery, akselerasi

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif unit 4 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian konfirmasikan dengan rumus tingkat penguasaan materi di bawah ini. Tingkat Penguasaan = Jumlah Jawaban Anda yang benar 7 Arti Tingkat penguasaan ayang anda capai: 90 – 100 % = Baik sekali 80 – 89 % = Baik 70 – 79 % = Cukup < 70% = Kurang x 100%

4 - 20 Unit 4

Subunit 2 Lempar dan Tolak

D

alam subunit ini akan dibahas beberapa bahasan mengenai nomor-nomor dalam lempar dan tolak. Adapun bahan yang harus dikuasai adalah: 1. Teknik nomor-nomor melempar 2. Teknik gerak dasar lompat Setelah mempelajari dengan seksama subunit ini diharapkan secara operasional Anda dapat dengan sungguh-sungguh: 1. mengerti dan dapat melakukan gerak dalam nomor-nomor lempar yaitu lempar cakram, lempar lembing, tolak peluru dan lontar martil. 2. mengerti dan dapat melakukan serta menjelaskan nomo-nomor dalam lompat jauh yang terdiri dari lompat jauh (gaya jongkok, menggantung, jalan di udara) dan lompat tinggi (gaya flop, stradle, dan gunting)

A. Teknik Nomor Melempar
Tujuan utama dalam nomor lempar adalah melempar atau menolak dengan jarak yang sejauh-jauhnya. Gerak dasar lempar menjadi sumber pokok pengembangan tugas ajar dalam pembelajaran atletik. Siswa dapat diajarkan berbagai bentuk keterampilan motorik yang sesuai dengan kemampuannya. Melempar dapat dilakukan dengan tangan kanan-kiri atau kedua tangan, lempar ke depan belakang, lemparan ke atas-bawah-samping, tolakan, lemparan dengan sasaran, lemparan dengan bola, lempar dengan peluru (Hans Katzenbogner, 1996). Sebagai rangsangan kepada anak didik agar menyukai olahraga lempar dapat dikenalkan permainan sebagai berikut:

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 21

Gambar. 4.12. Permainan dalam Melempar (Hans Katzenbogner, 1996)

Untuk mengerti dan memahami permainan yang lebih mendalam mengenai permainan dalam nomor lempar silahkah membaca buku Hans Katzenbogner seperti telah tertera dalam daftar pustaka. Setelah anak menyukai permainan-permainan yang dilakukan baru kemudian dibawa lebih serius kepada nomor perlombaan. Dalam nomor lempar ada beberapa cabang yang diperlombakan yaitu : lempar lembing, lempar cakram, dan tolak peluru.

4 - 22 Unit 4

1. lempar lembing Lempar lembing menurut IAAF dapat dilihat sebagai berikut:

Gambar 4.13. Teknik Melakukan Lempar Lembing (IAAF, 1990)

Berdasarkan gambar tersebut di atas dapat dilihat bahwa pada waktu melakukan awalan dibutuhkan langkah ganjil, dalam gambar terlihat 5 langkah. Dalam pembahasan lain lempar lembing dapat dilihat menjadi empat (4) fase: lari awalan, tahap transisi/perpindahan, tahap akhir, lemparan. Lempar lembing merupakan salah satu kemampuan dalam melemparkan benda berbentuk lembing. Ada beberapa teknik gerak dasar dalam lempar lembing, yaitu sebagai berikut : a. Menghadap arah lemparan : Saat menghadap ke arah lemparan bahu dan pinggul lurus ke depan, lembing mengarah ke arah lemparan. Siswa menggerakkan lembing ke belakang dengan tangan lurus, sementara unjung lembing diangkat sudut lintasan. Bahu berputar 90 derajat ke kanan dan pinggul tetap menghadap arah lemparan. b. Langkah menyilang Kaki kanan melangkah menyilang di depan kaki kiri. Ini membantu menggerakkan kaki mendahului badan, memiringkan tubuh dan membawa bahu dan tangan yang memegang lembing ke belakang. c. Posisi melempar Kaki kiri melangkah ke luar dengan posisi melempar dengan tumit menyentuh permukaan tanah terlebih dahulu. Pinggul berputar ke kanan sehingga pinggul kiri diarahkan ke arah lemparan. Kaki yang berada di belakang ditekukkan pada lutut dan diputar ke samping luar. Tubuh

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 23

dimiringkan ke belakang dan tangan yang melempar diluruskan sepenuhnya. d. Lemparan Lutut kanan diputar dengan kuat ke arah lemparan dan memaksa pinggul bergerak ke arah yang sama. Pinggul diikuti oleh dada, didorong ke depan dipaksa sehingga tubuh menjadi seperti busur. Tangan yang memegang lembing, sekarang bertindak sebagai ujung pecut yang ditarik ke depan pada kecepatan tinggi di atas bahu, tubuh digerakkan ke atas kaki kiri yang lurus, dan lembing dilepaskan di depan kepala siswa. e. Sikap akhir Setelah lembing dilepaskan, siswa terus bergerak ke depan dengan membawa kaki kanan ke depan dan menempatkannya di depan kaki kiri. Gerakan ini menahan gerakan maju dan mencegah siswa melakukan pelanggaran.

Gambar a

Approach

T

Step 1 1 Step 2 1 Step 3

Step 4 Step 5 Throw Recovery Drive Gambar 4.14 a.b Teknik Gerak Lempar Lembing (IAAF, 1990)

4 - 24 Unit 4

Versi pertama tampak gambaran urut-urutan melempar lembing, kelemahan dalam gambar pertama kurang begitu jelas langkah-langkah yang harus dilakukan. Dalam gambar kedua, orang awam dapat dengan mudah memahami dan meniru gambar tersebut. Dalam gambar tersebut telah terbagi dalam fase-fase yang dapat dijadikan sebagai petunjuk atupun arahan yang jelas. Hal hal yang harus dihindari dalam lempar lembing sebagai berikut: a. Memegang lembing terlalu tegang. b. Melompat tinggi pada saat langkah lempar terakhir. c. Membuat/memutar kaki keluar kanan pada waktu lari awalan. d. Memutar bahu ke depan terlalu cepat pada saat melepaskan lembing e. Pada saat melepaskan lembing, pinggang dipatahkan dan bahu diturunkan. f. Membengkokkan lengan pelempar dengan menurunkan siku. g. Menempatkan kaki depan di tanah terlalu jauh ke samping kiri. h. Menurunkan lengan pelempar dan menariknya memutar lebar ke samping. Hal-hal yang diutamakan dalam lempar lembing sebagai berikut: a. Peganglah lembing memanjang lengan dengan jari-jari melingkar tali pegangan. b. Gunakan kaki untuk menambah gerak menambah gerak momentum ke dapan pada saat langkah lempar terakhir. c. Larilah lurus pada waktu melakukan lari awalan. d. Pertahankan lengan pelempar dan bahu ke belakang sampai saat terakhir. e. Tahanlah sisi kiri dan berputar-poroslah di atas kaki depan. f. Luruskan lengan pelempar sampai lengan berhenti; kemudian putarlah dan angkat siku dengan telapak tangan menghadap atas. g. Pertahankan siku selalu tinggi dan melempar/melepaskan lembing di atas bahu kanan.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 25

2. Nomor Lempar Cakram Sebagai bahan untuk merangsang agar pelajaran menarik bagi anak, perlu diberikan beberapa bentuk permainan yang menantang dan menyenangkan. Beberapa permainan tersebut dapat dilihat pada bukunya Hans Katzengoner (1996). Adapun beberapa contoh sebagai ilustrasi bentuk permainan adalah sebagai berikut: (Hans Katzengoner, 1996).

Gambar 4.15 Permainan Lempar (Hans Katzengoner, 1996)

Dalam gambar tersebut anak melakukan lemparan tidak dengan cakram yang sebenarnya. Pelajaran lempar cakram diberikan dengan bentuk lain yang mirip dengan lempar cakram. Lempar cakram merupakan suatu kemampuan yang sudah dikuasai siswa-siswi dalam melemparkan benda berupa cakram dari samping dengan posisi memutar badan. Tentunya, bagi siswa pemula, keterampilan ini akan
4 - 26 Unit 4

menyulitkan, terutama dalam sikap memegang dan melepaskan cakram. Serta ketepatan arah lemparannya. Seperti pada alat lempar lainya, guru hendaknya secara teratur memeriksa semua peralatan yang diperlukan dalam pembelajaran ini. Untuk menjaga, keamanan seharusnya pinggiran cakram harus halus tanpa goresan. Apabila guru menggantinya dengan alat bantu pembelajaran, alat itu juga harus aman dan dirancang untuk dapat digunakan secara berulang-ulang. Hal-hal yang perlu diperhatikan dan dipahami dalam lempar cakram adalah karakteristik gerak dasar dari melempar cakram. Pegangan dan putaran. Cakram dipegang dengan menggunakan bukubuku jari tangan. Sebelum melempar mengambil posisi menghadap lapangan dengan kedua kaki dibuka selebar bahu. Teknik melempar dalam lempar cakram merupakan pemanfaatan dari gaya memutar cakram dengan lengan dan diikuti seluruh badan. Proses badan berputar dan perpindahan berat badan pada waktu akan melempar merupakan langkah proses yang kontinu. Tidak ada gerakan yang terputus dari awalan sampai dengan melempar. Putaran arah lemparan dalam lempar cakram adalah mengikuti arah jarum jam. Pagangan cakram dapat dilihat dalam gambar sebagai berikut:

Gambar 4.16. Cara Memegang Cakram(IAAF, 1990)

Posisi melempar diawali dengan posisi power position, posisi ini akan sangat menentukan hasil lemparan. Posisi ini adalah saat kaki tumpu di belakang bersama dengan tangan yang membawa cakram. Berat badan berada pada kaki tumpu, apabila ditarik garis lurus, ujung tumit kaki tumpu dan ujung jari depan kaki yang di depan adalah arah lemparan. Pada saat posisi pada posisi melempar, tangan, bahu, pinggul, dan reaksi hentakan kaki dari tanah secara simultan menghentak berputar yang

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 27

pada akhirnya menghasilkan lemparan dengan lecutan pada jari-jari tangan. Sesaat setelah pelepasan kemudian diikuti dengan gerak lanjutan untuk menjaga keseimbangan dan mencegah terjadinya cedera.

Swings

Turn Gambar 4.17. Teknik Lempar Cakram (IAAF, 1990)

Throw

Dalam teknik yang tergambar di atas dapat dilihat bahwa untuk melakukan lempar cakram terdapat tiga (3) fase; Swings (berputar), Turn (berbalik) dan Throw (melempar). Ketiga teknik ini dilakukan dengan gerak yang kontinu. Sehingga hal-hal yang harus dihindari dalam lempar cakram adalah sebagai berikut: a. Jatuh ke belakang pada awal putaran. b. Berputar di tempat. c. Membengkokkan badan ke depan (dipatahkan di pinggul). d. Melompat tinggi di udara. e. Telalu tegang di kaki. f. Suatu penempatan kaki yang salah dalam hubungannya dengan garis lempar. g. Membahwa berat badan di atas kaki depan dan membiarkannya jatuh. h. Mengantisipasi lemparan dengan lengan (ini termasuk pematahan pada pinggang dan pembengkokkan badan ke depan atau kelewat ke kiri). Hal-hal yang harus diperhatikan dalam lempar cakram adalah sebagai berikut: a. Berputar poros dengan baik. b. Doronglah lewat lingkaran. c. Dapatkan putaran yang besar antara tubuh bagian atas dengan bagian bawah. d. Capai jarak yang cukup pada saat melayang melintasi lingkaran.

4 - 28 Unit 4

e. Mendaratlah dengan kaki kanan di titik pusat lingkaran dan kaki kiri sedikit ke kiri dari garis lempar. f. Mendaratlah tinggi atas jari-jari kanan dan berputar dengan aktif di atasnya. g. Bila kedua kaki ada di tanah, titik pusat gravitasi berada di antara ke dua kaki dan bertahan dengan kaki depan. h. Saat tarikan tangan adalah pada waktu bahu segaris dengan pinggang (Suyono, 1993). 3. Tolak Peluru Tolak peluru merupakan salah satu jenis keterampilan menolakkan benda berupa peluru sejauh mungkin. Sesuai dengan namanya, tolak, bukan lempar, alat itu ditolak atau didorong dengan satu tangan, mula-mula alat diletakkan dipangkal bahu. Ini berarti, siswa yang postur tubuhnya tinggi dan besar, berpeluang lebih besar untuk menjadi juara. Akan tetapi, tidak semua murid yang berpostur tubuh tinggi dan besar, akan dapat menolak peluru dengan baik. Pencapaian prestasi tolakan peluru membutuhkan koordinasi ketangkasan dan ketepatan waktu, kecepatan melempar, disamping kekuatan. Dalam keterampilan tolak peluru, ada dua cara awalan yang dapat dilakukan, yaitu awalan menyamping dan awalan mundur. Teknik awalan menyamping sudah diajarkan ditingkat SD. Untuk tingkat SLTP akan digunakan teknik awalan mundur. Teknik awalan mundur disebut juga awalan membelakangi arah tolakan. Awalan ini juga dikenal pula dengan nama Gaya O’ Brien, karena yang pertama kali melakukannya atau memperkenalkan adalah atlit bernama Feery O’Brien. Gaya inilah yang menghasilkan tolakan yang paling jauh dibanding awalan lainnya. Paparan lebih rinci yang mengenai karakteristik gerak dasar awalan mundur adalah sebagai berikut: a. Cara Memegang Peluru 1) Peluru diletakan pada pangkal jari-jari ditelapak tangan. 2) Jari telunjuk, jari tengah, dan jari kelingking merupakan titik tolakan yang utama dan membantu proses lontaran. 3) Jari-jari ini tidak boleh berjauhan, jari kelingking dan ibu jari menjaga kedudukan agar tidak bergeser, atau jatuh, kemudian peluru diletakkan di depan bahu. 4) Sikut diangkat setinggi bahu, dan peluru bagian atas sedikit menempel pada tulang rahang bawah.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 29

b.

Sikap badan saat menolak 1) Posisi badan membelakangi arah tolakan, ini berarti sektor tolakan berada dibelakang. 2) Bagi penolak dengan tangan kanan, berat badanya harus berada di atas kaki kanan dengan cara membungkukanya ke depan. 3) Kaki kiri diangkat ke belakang dan berpijak pada ujung kaki. 4) Sikut lengan kiri dibengkokkan berada di depan dada. 5) Menjaga keseimbangan badan, badan harus rileks. c. Gerak Menolak Pada saat posisi badan sudah tepat dan keseimbangan, dan peluru dipegang dengan baik, mulailah berkonsentrasi dengan mengayunayunkan kaki kiri dengan muka dan ke belakang sehingga siap untuk tolakan. 1) Geserkan kaki kanan dengan cepat ke belakang ke arah tolakan. 2) Selanjutnya, kaki kanan mendarat ditengah-tengah lingkaran. 3) Lutut kanan masih tetap terlipat. 4) Telapak kaki kanan mampu kuat di tanah. 5) Badan masih berputar ke belakang, siap untuk menolak, kemudian luruskan lutut dengan tolakan yang kuat, sambil memutar badan ke depan ke arah tolakan. 6) Lanjutkan dengan dorongan atau tolakan kuat tangan kanan ke arah atas dengan sudut tolakan lebih ke kaki kanan. 7) Badan masih berputar ke belakang, siap untuk menolak, kemudian luruskan lutut dengan tolakan yang kuat, sambil memutar badan ke depan ke arah tolakan. 8) Lanjutkan dengan dorongan atau tolakan kuat tangan kanan ke arah atas dengan sudut tolakan lebih kurang 45 derajat. d. Gerak Lanjutan dan Sikap Akhir Gerakan akhir dengan gerak lanjutan dengan tahapan sebagai berikut: 1) Setelah peluru dilepas, kaki kanan mendarat di depan menggantikan kedudukan kaki kiri. 2) Kaki kiri terangkat untuk menjaga keseimbangan badan agar tidak jatuh ke depan.

4 - 30 Unit 4

Preparation

Glide

Throw

Recovery

Side View

Rear View

b. Power Position
Gambar 4.18. Teknik Gerak Tolak Peluru (IAAF, 1990)

Berdasarkan gambar di atas dapat mewakili gambaran yang sebelumnya telah diberikan secara point per point. Dari gambar di atas dapat dilihat bahwa ada fase preparation (persiapan), Glide (pergeseran), throw (menolak) dan recovery (pemulihan atau fase gerak lanjutan). Hal yang tidak kalah penting adalah fase power position (posisi terkuat untuk melakukan awalan menolak). Hal yang harus dihindari agar hasil tolakan jauh: 1) Kurang keseimbangan pada awal gerakan. 2) Gerak luncur tak sempurna karena dorongan terlalu tinggi. 3) Mengangkat badan terlalu tinggi pada saat meluncur. 4) Tidak menarik kaki kanan cukup jauh ke dalam di bawah badan (untuk yang tidak kidal). 5) Mendarat dengan kaki kanan menghadap belakang. 6) Gerakan kaki kiri terlalu ke samping. 7) Terlalu cepat membuka badan. 8) Mendarat dengan badan menghadap ke samping atau ke depan.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 31

Berkebalikan dengan hal di atas, hal yang harus diperhatikan pada saat melakukan tolak peluru adalah: 1) Usahakan kaki kiri rendah. 2) Capailah gerakan kaki seimbang sepenuhnya dengan kaki kiri mendorong jauh ke belakang. 3) Usahakan badan bagian atas selalu relaks, sedang bagian bawah bergerak. 4) Mencapai gerakan berjangkauan luas dan cepat dari kaki kanan. 5) Putarlah kaki kanan ke dalam selama gerakan meluncur. 6) Usahakan pinggang kiri dan bahu menghadap ke belakang selama mungkin. 7) Usahakan lengan kiri dalam posisi tertutup. 8) Tahanlah yang kuat dengan kaki kiri (Suyono, 1993).

B. Teknik Gerak Dasar Lompat
Lompatan merupakan salah satu keterampilan kelompok yang harus dikuasai oleh siswa SD melalui pembelajaran pendidikan jasmani. Keterampilan melompat memiliki 4 nomor yaitu lompat jauh, lompat tinggi, lompat jangkit dan lompat galah. Keempat nomor ini perlu diajarkan pada siswa SD khususnya lompat galah, guru bisa mempertimbangkan mana kala peralatan yang tersedia tidak memadai. Namun, sebagai pengayaan dalam pemahaman konsep gerak, tidak ada salahnya guru mencoba menyajikannya kepada siswa. Dalam nomor lompat kita mengenal ada 2 nomor lompat yaitu lompat jauh dan lompat tinggi. Sebagai bahan permainan agar pembelajaran menarik dapat diberikan contoh permainan-permainan yang dapat dipilih dan dimodifikasi. Pelaksanaan modifikasi ini tergantung dari tingkat kreativitas kita untuk bersenang-senang dengan anak didik dan menyenangkan anak didik. Beberapa contoh aktivitas yang berhubungan dengan semua nomor lompat adalah terlihat dalam contah gambar sebagai berikut:

4 - 32 Unit 4

Gambar 4.19. Permainan Lompat (Hans Katzengoner, 1996)

Lompat jauh adalah keterampilan gerak berpindah dari satu tempat ke tempat lainnya dengan satu kali tolakan ke depan sejauh mungkin untuk memperoleh hasil yang maksimal, pelompat dapat melakukannya dengan berbagai gaya, yaitu terlihat dalam gambar singkat sebagai berikut:

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 33

Gambar 4.20. Teknik Gantung, Jongkok, dan Jalan di Udara (IAAF, 1990)

Gambar di atas memberikan gambaran bahwa setiap teknik yang dipergunakan dalam lompat jauh memilik kesamaan pada fase awalan dan take off. Perbedaan terjadi setelah pelompat melakukan tolakan dan melayang di udara. Gerakan apa yang dilakukan pada waktu di udara dijadikan nama dari teknik melompat. Secara pembahasan teknik lompat jauh memiliki empat (4) fase; approach, take-off (saat menolak), flight (melayang) dan landing (pendaratan). Setiap gaya memiliki masa keemasan masing-masing. Berdasarkan gambar di atas dapat dirinci satu persatu secara deskripsi sebagai berikut: a. Nomor lompat jauh 1) Lompat jauh gaya jongkok (Gaya Ortodok) Gaya jongkok merupakan salah satu gaya dalam lompat jauh. Mengapa disebut gaya jongkok? karena gerak sikap badan sewaktu berada di udara menyerupai sikap seseorang yang sedang berjongkok. Teknik gerak dasar dalam lompat jauh gaya jongkok meliputi awalan, tumpuan atau tolakan, melayang dan mendarat. a) Awalan Awalan berguna untuk mendapatkan kecepatan berlari seoptimal mungkin sebelum mencapai balok tumpuan. Untuk mencapai kecepatan
4 - 34 Unit 4

maksimal, biasanya awalan berjarak antara 30-40 meter. Latihan kecepatan awalan dapat dilakukan dengan latihan-latihan sprint 10-20 meter yang dilakukan berulang-ulang. Panjang langkah, jumlah langkah, dan kecepatan berlari dalam mengambil awalan, harus selalu sama. Menjelang tiga sampai empat langkah sebelum balok tumpu, seorang pelompat harus dapat berkonsentrasi untuk dapat melakukan tumpuan dengan kuat, tanpa mengurangi kecepatan. b) Tumpuan atau tolakan Tumpuan adalah perpindahan yang sangat cepat antara lari awalan dan melayang. Ketepatan pada balok tumpu serta besarnya tenaga tolakan yang dihasilkan oleh kaki, sangatlah menentukan bagi pencapaian hasil lompatan. Oleh sebab itu, latihan ketepatan menumpu pada balok tumpu dapat dilakukan dengan membiasakan jumlah langkah sebanyak 5 hingga 7 langkah. Tumpuan kaki dapat dilakukan dengan kaki kiri maupun kaki kanan, tergantung pada kaki mana yang lebih kuat dan lebih dominan. Pada waktu menumpu, badan condong ke depan, titik berat badan harus terletak agak ke depan. Titik sumber tenaga, yaitu kaki tumpu menumpu secara tepat pada balok tumpu, segera diikuti dengan gerakan kaki yang diayunkan ke arah depan atas, dengan sudut tolakan berkisar antara 40-50 derajat. c) Melayang (sikap badan saat di udara) Setelah pelompat menumpu pada balok tumpuan, maka dengan posisi badan condong ke depan ia terangkat melayang di udara, bersamaan dengan ayunan kedua lengan ke depan atas. Untuk mendapatkan tinggi dan jauhnya lompatan, ia harus meluruskan kaki tumpu selurus-lurusnya dan secepat-cepatnya. Pada waktu naik, badan harus dapat ditahan dalam keadaan rileks (tidak kaku), kemudian dilakukan gerakan-gerakan sikap tubuh di udara (waktu melayang). Posisi langkah pada waktu di udara berlangsung setelah kaki tolak menolakkan kaki pada balok tumpuan, kaki diayunkan ke depan atas untuk membantu mengangkat titik berat badan ke atas. Selanjutnya, diikuti kaki tolak menyusul kaki ayun. Pada saat melayang, kedua kaki sedikit ditekuk sehingga posisi badan dalam sikap menjongkok. Keadaan ini harus dapat dipertahankan, sebelum pelompat melakukan pendaratan. d) Pada waktu mendarat Pelompat harus menjulurkan kedua belah tangan sejauh-jauhnya ke muka dengan tidak kehilangan keseimbangan badannya, supaya tidak

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 35

jatuh ke belakang. Untuk mencegahnya, berat badan harus dibawa ke depan dengan cara membungkukkan badan dan lutut hampir merapat, dibantu dengan cara menjulurkan tangan ke depan. Pada waktu pendaratan, lutut dibengkokkan, sehingga memungkinkan suatu momentum membawa badan ke depan atas. Kaki mendarat, dilakukan dengan tumit terlebih dahulu mengenai tanah.

Gambar 4.21. Teknik Gerak Lompat Jauh Gaya Jongkok

2) Lompat jauh gaya menggantung (gaya schepper) Gaya menggantung merupakan salah satu gaya dalam lompat jauh. Mengapa disebut gaya menggantung, karena gerak dan sikap badan di udara, menyerupai orang sedang menggantung atau melenting ke belakang. Unsur-unsur yang harus dikuasai dalam melompat jauh gaya menggantung adalah: awalan, tumpuan/tolakan, sikap melayang dan mendarat. Keempat unsur ini mutlak harus dikuasai oleh pelompat. Tanpa penguasaan tenik yang baik dan benar, hasil yang diperolehnya tidak akan maksimal. a) Awalan Awalan harus dimulai dengan lari, yang berguna untuk mencapai kecepatan lari semaksimal mungkin sebelum mencapai balok tumpuan. Jarak awalan lari, tergantung pada pelompat. Bagi para pemula, seperti siswa SD, sebaiknya mengambil awalan, cukup 10-15 meter. Bagi atlet yang sudah maju, untuk membangun kecepatan maksimal, ia harus mengambil awalan, antara 20-30 meter. b) Tumpuan/tolakan Tumpuan atau tolakan merupakan perpindahan yang cepat antara lari, awalan dan melayang. Urutan gerak tumpuan yang benar adalah: 1) Tolakan dengan salah satu kaki yang lebih kuat dan dominan. 2) Ketepatan tumpuan pada balok tumpu, serta tenaga tolakan, sangat menentukan hasil lompatan.
4 - 36 Unit 4

3) Pada saat kaki menumpu pada balok, badan harus agak condong ke depan. 4) Titik berat badan harus terletak agak kemuka. 5) Gerakan kaki ayun, ke arah depan atas. 6) Sudut tolakan, kurang lebih 45 derajat. c) Melayang (sikap badan di udara) Setelah pelompat menumpu pada balok tumpuan, maka badan akan terangkat ke udara dengan sikap/gaya menggantung. Untuk melakukannya, perlu dipatuhi beberapa prinsip: 1) Pada saat melayang kaki diayun dan diangkat ke depan. 2) Kaki tolak, selaras dari tanah, diayunkan kembali ke belakang bersamaan atau sejajar dengan kaki ayun. 3) Sikap badan dibusungkan ke depan atau melenting ke belakang. 4) Lengan diayunkan ke atas belakang. 5) Kepala tengadah. d) Mendarat Pada waktu mendarat pelompat harus berusaha menjulurkan kedua belah tangannya ke depan, sejauh-jauhnya ke muka, sambil tidak kehilangan keseimbangan badan. Untuk lebih jelas mengenai rangkaian gerak lompat jauh gaya menggantung dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Gambar 4.22.. Teknik Lompat Jauh Gaya Menggantung (IAAF, 1990)

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 37

3) Lompat jauh gaya jalan di udara (walking in the air) Gaya berjalan di udara merupakan salah satu gaya dalam lompat jauh. Mengapa disebut gaya berjalan di udara, karena gerak dari sikap badan di udara menyerupai orang yang sedang berjalan. Fase yang harus dilalui dalam lompat jauh jalan di udara hampir sama dengan dua jenis lompat jauh yang sebelumnya. Fase tersebut adalah fase awalan, tumpuan, melayang, dan mendarat. a) Fase awalan Fase awalan merupakan tahap dimana pelompat mempersiapkan diri dengan berlari dengan kecepatan yang optimal untuk menghasilkan lompatan yang maksimal. Jauh dekat awalan pada dasarnya tidak ada ketepatan. Hal ini disebabkan setiap individu memiliki perbedaan dalam hal jarak yang dibutuhkan. Seorang pelompat akan membuat tanda jarak biasanya pelompat melakukan awalan. b) Fase tumpuan Fase ini merupakan fase yang menentukan apakah lompatan yang dihasilkan jauh atau tidak dalam satuan jarak. Tumpuan yang dipergunakan menggunakan kaki yang terkuat, menumpu pada balok tumpuan. Agar dapat tepat pada balok tumpuan pelompat biasanya melakukan check beberapa kali dan menyesuaikan langkah. Pada waktu menumpu ada kaki tumpu berperan sebagai tolakan dan kaki yang lain bertindak sebagai kaki ayun. Kaki ayun ini akan memberi momentum ke atas dan menambah daya dorong dari kaki tumpu. c) Melayang Dalam lompat jauh gaya jalan di udara, pelompat melakukan gerakan seperti berjalan di udara dengan cepat. Gerakan berjalan di udara dilakukan sekuat tenaga seirama dengan gerakan tangan dan lengan. Jalan di udara akan membawa keuntungan menambah daya dorong. Hal ini disebabkan oleh bertambahnya fungsi kaki ayun yang berulang-ulang. d) Mendarat. Fase mendarat merupakan bagian akhir dari lompat jauh semua gaya. Pendaratan yang dilakukan dalam lompat jauh gaya jalan di udara dilakukan dengan menjulurkan lengan ke depan. Pendaratan diusahakan sejauh mungkin dari balok tumpuan. Perlu diperhatikan bahwa ukuran lompatan berakhir pada bagian tubuh paling belakang yang menyentuh pasir pada bak lompat.

4 - 38 Unit 4

Gambar. 4.23. Teknik Lompat Jauh Gaya Berjalan di Udara (IAAF, 1990)

b. Nomor Lompat Tinggi Nomor lompat termasuk pada keterampilan gerak asikliss. Perbedaan yang mencolok dari semua nomor lompat adalah fase melayang di udara. Nomornomor lompat dalam atletik adalah lompat jauh, lompat jangkit, lompat tinggi, dan lompat galah. Tujuan nomor lompat adalah memindahkan jarak horizontal titik berat badan pelompat sejauh mungkin (lompat jauh, jangkit) dan memindahkan jarak vertikal titik berat badan setinggi mungkin (lompat tinggi,dan galah). Tujuan lompat tinggi adalah melompat setinggi-tingginya dengan cara melewati mistar sesuai dengan peraturan yang berlaku. Beberapa teknik dalam lompat tinggi diringkas dalam gambar sebagai berikut:

Lompat Gaya Langsung gunting

Gaya eas tern cut off

Gaya Straddel

Gaya wes tern role

Gaya flop

Gambar 4.24. Beberapa Teknik Lompat Tinggi (Suyono 1993)

Secara berurutan dari kiri; lompat secara langsung, gaya gunting, gunting gaya timur, gaya straddel, guling gaya barat, gaya flop. Setiap teknik atau gaya mempunyai kelemahan dan kelebihan masing-masing. Lompat tinggi merupakan nomor individu dengan memperlombakan sejauh mana pelompat dapat melampaui mistar. Dalam lompat tinggi, ketinggian lompatan ditentukan oleh jumlah tiga ketinggian yang tidak bisa dipisahkan,
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 39

yaitu : (1) ketinggian titik berat badan atlet pada saat tolakan kaki tersebut, (2) Ketinggian perpindahan titik berat badan atlet setelah tolakan kaki tersebut, (3) perbedaan ketinggian maksimum titik berat badan atlet dengan ketinggian berat badan saat melewati mistar. Hasil lompat tinggi ditentukan oleh jumlah hasil ketinggian yang dicapai dari ketinggian tolakan kaki, ketinggian melayang di udara, dan ketinggian melewati mistar. Ketinggian tolakan kaki ditentukan oleh posisi badan saat menolak. Ketinggian melayang di udara ditentukan oleh kecepatan vertikal tolakan. Kecepatan vertikal tolakan ditentukan oleh kecepatan vertikal dan perubahan kecepatan vertikal ketinggian melewati mistar ditentukan oleh posisi badan tertinggi yang dicapai dengan gerakan melewati di atas mistar. Dalam nomor lompat tinggi kita mengenal tiga macam gaya, yaitu : (1) gaya flop, (2) gaya guling straddle, (3) gaya gunting. 1) Gaya flop Lompat tinggi gaya flop merupakan gaya yang terbaru dan sekarang banyak dipergunakan oleh pelompat-pelompat dunia. Dibandingkan dengan gaya yang lain, gaya ini lebih efesien dalam memanfaatkan momentum ke atas dari gaya centrifugal. Fase-fase dalam lompat tinggi gaya flop adalah sebagai berikut: awalan, tumpuan, melayang dan pendaratan. a. Fase awalan awalan dalam lompat tinggi gaya flop biasanya dilakukan lari awalan 9 sampai 11 langkah melalui garis yang melengkung untuk 4 sampai 5 langkah terakhir. Langkah awalan ini lebih pendek dari pada langkah awalan untuk lompat tinggi gaya standdle, terutama beberapa langkah terakhir dan gerak tumit pertama yang berat dikurangi. Gerak kaki dari sedikit mengikuti suatu jalur yang pararel dengan mistar lompat, langkah terakhir dilakukan cepat dan lebih pendek dari pada langkah kedua dari belakang. Lengan bersiap untuk melakukan gerakan mengangkat yang terakhir sedangkan badan condongkan ke belakang sedikit. b. Fase tolakan/take off Ini terjadi sangat cepat, kaki penolak ditekuk sedikit dari pada gaya straddle dan kaki yang belum umumnya diangkat dengan dibengkokkan, kaki penolak, mengikuti garis normal dari lengkung awalan, dicampakkan hampir pararel dengan mistar lompat dan kaki bebas memutar ke dalam pada saat lutut diangkat kuat setinggi pinggang. Gerak rotasi untuk
4 - 40 Unit 4

memutar punggung terhadap mistar lompat dihasilkan oleh keduanya, oleh kaki bebas ditarik ke dalam menyilang badan oleh kaki penolak memutar menghadap suatu garis yang lebih pararel dengan mistar lompat. Kedua lengan didorongkan ke atas sekuat-kuatnya dan sendi bahu dalam gerakan mengangkat ini. Ada sedikit gerak memilin antara bahu dan pinggang, dengan bahu dan muka diputar sedikit terhadap mistar. c. Fase Melayang Pada fase titik tinggi lompatan, atlet telah memutar sedemikian sehingga punggungnya menghadap mistar lompat. Kedua kaki tergantung rileks, ditekuk dan sedikit terpisah. Pinggang terangkat,menghasilkan sikap melengkung yang khas. Pada ketinggian mistar, badan terus berotasi memutar bagian atasnya melintang. Kepala dan bahu diturunkan ke arah matras pendaratan kemudian segera sesudah pingang melewati mistar, kepala melewati atas dan kaki yang saat ini bengkok adalah diangkat. Melewati mistar yang terakhir dilakukan dengan pertama mengangkat lutut kemudian segera meluruskan kaki. Pendaratan dilakukan dengan punggung dan kaki terus bergerak ke belakang.

Gambar 4.25. Teknik Lompat Tinggi Gaya Flop (IAAF 1990)

Berdasarkan gambar di atas dapat dianalisis bahwa fase dalam lompat tinggi gaya flop dapat dibagi atas empat (4) fase; approach (awalan sampai langkah

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 41

terakhir), take off (tolakan), bar clearance (posisi melayang melewati mistar), dan landing (pendaratan). Hal-hal yang perlu untuk dihindari dalam lompat tinggi gaya flop adalah sebagai berikut: a) Lari awalan yang terlalu kencang. b) Langkah akhir yang telalu panjang dan lambat. c) Condong badan ke arah mistar lompat. d) Kekurangan daya angkat dari lengan pada saat bertolak. e) Sikap badan yang kurang menguntungkan di atas mistar. f) Membentuk lengkung badan yang prematur/mendahului. g) Gerakan melewati mistar terlalu lambat oleh tungkai kaki. Hal-hal yang harus diutamakan dalam lompat tinggi gaya flop adalah sebagai berikut: Lari awalan dengan kecepatan yang terkontrol. Lakukan langkah akhir cepat. Ciptakan angkatan vertikal pada saat bertolak/take off. Dorong bahu dan lengan ke atas pada saat bertolak. Turunkan kepala dan angkat pinggang di atas mistar. Habiskan gerak angkatan secara maksimal sebelum memulai gerak rotasi/memutar. g) Angkatlah kaki dan kemudian luruskan dengan cepat segera setelah pinggang melewati mistar (Suyono, 1993: 73). 2) Gaya guling (straddle) Gaya ini dapat dilihat dalam gambar sebagai berikut: a) b) c) d) e) f)

Gambar 4.26. Teknik Gaya Guling (Suyono, 1993) 4 - 42 Unit 4

Gaya guling sering disebut juga dengan gaya anjing kencing. Diberi nama anjing kencing karena pada waktu melakukan pendaratan melakukan sikap seperti anjing yang sedang kencing. Dalam lompat tinggi gaya ini terbagi atas awalan, tolakan, sikap tubuh di atas mistar dan pendaratan. a. Awalan Awalan dilakukan dengan mengambil tempat menyamping kira-kira 35-45 derajat. Langkah dalam melakukan awalan selalu ganjil. Cara mengukur jumlah langkah awalan dihitung mundur dari tempat melakukan tolakan. b. Tolakan Tolakan pada lompat tinggi gaya guling dengan menggunakan kaki tumpu bagian dalam dan kaki ayun bagian luar. Berbeda dengan kaki tumpu pada lompat tinggi gaya flop. Pada gaya flop kaki tumpu adalah kaki bagian luar dan kaki ayun bagian dalam. Pada waktu melakukan tumpuan dan menolak pada gaya guling kaki ayun langsung melangkah ke atas untuk melompati mistar. c. Sikap tubuh di atas mistar Tubuh di atas mistar dimulai setelah kaki ayun melangkah bersamaan dengan tolakan kaki tumpu menolak. Saat ada dorongan dari kaki tumpu badan dengan cepat dibalikkan serta kepala tunduk. Posisi pantat lebih tinggi dari pada pundak dan kaki tolak dilipat, kemudian digerakkan dari samping ke atas. Saat tangan kanan dan kepala berada di bawah mistar, tangan kiri diayunkan dan dilipat di atas punggung supaya tidak menyentuh mistar. d. Mendarat Bagian tubuh yang pertamakali mendarat adalah kaki ayun dan kedua tangan. Dengan pendaratan yang seperti ini, maka lompat tinggi model ini sering disebut lompat tinggi gaya anjing kencing.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 43

Gambar 4.27. Teknik Lompat Tinggi Gaya Guling

3) Gaya gunting Mekanisme palaksanaan lompat tinggi gaya gunting dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 4.28. Teknik Lompat Tinggi Gaya Gunting

Gaya ini dinamakan gaya gunting karena gerakan tungkai pada waktu melompati mistar seperti gerakan menggunting. Berdasakan gambar di atas, lompat jauh gaya gunting dapat dijelaskan menjadi tiga tahap. Tahap pertama adalah tahap awalan terdiri atas lari awalan diakhiri dengan langkah terakhir dengan langkah panjang dan merendahkan diri untuk mendapatkan tolakan yang tinggi. Kaki tumpu adalah kaki bagian dalam dan kaki ayun adalah kaki bagian luar. Setelah melakukan tolakan, kaki yang bertugas sebagai kaki ayun langsung naik ke atas melewai mistar bersama tubuh bagian atas. Kemudian kaki tumpu naik mengikuti gerakan kaki ayun melewati mistar dengan melakukan penekukan maksimal ke balakang untuk menghindari mistar. Sikap tubuh di atas mistar adalah telungkup dan mistar berada di bawah pangkal paha. Setelah melewati mistar, gerakan selanjutnya adalah gerakan pendaratan.
4 - 44 Unit 4

Pendaratan dilakukan dengan kaki ayun terlebih dahulu diikuti kedua tangan dan kaki tumpu tetap dalam keadaan terangkat. Secara umum hal-hal yang harus dihindari pada waktu melakukan lompat tinggi adalah: a) Memperpendek langkah akhir. b) Mencondongkan badan ke arah mistar-lompat pada saat bertolak. c) Angkatan (ke atas) tidak sempurna dari kaki bebas. d) Mengangkat kaki penolak tanpa membengkokkannya. e) Melengkungkan badan ke belakang dan mengangkat kepala pada waktu melewati mistar. f) Putaran/rotasi pinggang untuk memutari mistar-lompat tidak cukup. Hal-hal yang harus diperhatikan/dilakukan pada waktu melakukan lompat tinggi antara lain: a) Memperpanjang langkah akhir dan merendahkan titik-pusat gravitasi. b) Bertolak dan angkat badan secara vertikal dengan gerakan lengan yang benar. c) Ayunan kaki bebas tinggi-tinggi. d) Tekuklah kaki penolak pada saat diangkat (ke atas). e) Rendahkan kepala dan bahu pada saat melampaui mistar. f) Buka keluar dengan kaki penolak untuk melampaui mistar (Suyono, 1993).

Latihan
Sebagai bahan untuk latihan dalam subunit ini, sempatkanlah untuk membandingkan gerakan yang diperagakan oleh atlet pada setiap nomor lompat dan lempar (jika ada). Hal terakhir cobalah untuk praktek melaksanakan setiap gerakan dibantu oleh sesama peserta didik untuk saling mengoreksi! Petunjuk Jawaban Latihan Dalam mengamati gerakan yang dilakukan oleh atlet, hal yang perlu diperhatikan adalah saat melakukan awalan, melakukan tolakan, saat melayang dan pendaratan. Setiap bagian ini memegang peranan yang sangat vital untuk mendapatkan lompatan yang tinggi ataupun lompatan terjauh. Awalan merupakan jarak yang optimal, tolakan menggunakan kaki yang terkuat, dan saat melayang harus dipertahankan selama mungkin pada lompat jauh dan melayang. Pada lompat tinggi diusahakan melayang setinggi-tingginya. Pendaratan merupakan bagian akhir

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 45

dari lompat jauh ataupun lompat tinggi. Pada lompat jauh pendaratan memegang peranan yang sangat penting karena yang diukur adalah titik yang paling belakang menyentuh pasir. Pada lompat tinggi pendaratan merupakan bentuk akhir penyelesaian dan hanya menempatkan posisi tubuh pada posisi aman agar tidak terjadi cidera.

Rangkuman
Berdasarkan atas pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa untuk semua nomor lompat dan lempar, fase melakukan gerakan dapat dikelompokkan menjadi: fase awalan, power position, fase inti (lompat/lempar) dan akhiran atau gerak lanjutan. Dalam nomor lari dibedakan atas jarak yang ditempuh sehingga nomor lari dibedakan atas lari jarak pendek, menengah dan jauh. Dilihat dari berbagai macam teknik yang ada ini membuktikan bahwa tidak ada teknik yang kekal dan mengapa dikaji masalah teknik dan pembahasan.

Tes Formatif 2
Pilihlah dari beberapa alternatif jawaban, yang menurut Anda merupakan alternatif jawaban yang paling tepat! 1. Berikut adalah salah satu gaya dalam lompat tinggi yaitu .... A. walking in the air B. straddle C. hanging in the air D. standing broad jump 2. Sudut lemparan dalam lempar lembing yang akan mengahasilkan lemparan yang terjauh adalah .... A. 50 derajat B. 45 derajat C. 55 derajat D. Kurang dari 45 derajat 3. Kegunaan olahragawan mempelajari teknik adalah untuk .... A. mengikuti trend B. mengikuti perkembangan yang terbaru C. membandingkan dengan teknik sebelumnya D. meningkatkan gerakan agar lebih efektif dan efisien

4 - 46 Unit 4

4. Dalam Teknik lompat tinggi yang mendarat dengan punggung adalah gaya .... A. flop B. gunting C. straddle D. guling sisi 5. Berikut adalah cara memegang lembing yang benar …. A. American style B. Finlandia style C. Tang style D. Jawaban A, B, C 6. Jika Anda adalah seorang pelompat tinggi maka kaki mana yang akan Anda gunakan sebagai kaki tumpu? A. Kaki kiri B. Kaki kanan C. Acak D. Kaki yang terkuat 7. Dari gaya berikut, yang menggunakan kaki tumpu bagian dalam adalah gaya .... A. Flop B. Flop dan straddle C. Straddle dan gaya gunting D. Jawaban A, B, C 8. Jarak awalan dalam lompat jauh untuk seorang pelompat jauh adalah .... A. 20 meter B. 35 meter C. Individual D. 40 meter

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 47

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian konfirmasikan dengan rumus tingkat pengguasaan materi di bawah ini. Tingkat Penguasaan = Jumlah Jawaban Anda yang benar 8 Arti Tingkat penguasaan yang anda capai: 90 – 100 % = Baik sekali 80 – 89 % = Baik 70 – 79 % = Cukup < 70% = Kurang x 100%

4 - 48 Unit 4

Kunci JawabanTes Formatif
Tes Formatif 1
1 2 3 4 A. 100 m D. 3000 m B. 5000 m C. Saat salah satu kaki melayang (dalam lari) dan tidak melayang (jalan) pada waktu yang bersamaan. A. Sprint A. Lari sambung A. Dorongan, recovery, pendukung

5 6 7

Tes Formatif 2
1 2 3 4 5 6 7 8 B. Straddle D. Kurang dari 45 derajat D. Untuk meningkatkan gerakan agar lebih efektif dan efisien. B. Finlandia style D. Jawaban A, B, C D. Kaki yang terkuat A. Flop C. Individual

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 49

Daftar Pustaka
Kans Katzenbogner dan Michael Madler. (1996). Buku Pedoman Lomba Atletik Seri 1. Jakarta: PASI. Hans Katzenbogner, Michael Madler. (1996). Buku Pedoman Lomba Atletik Seri 2. Jakarta: PASI. Hans Katzenbogner, Michael Madler. (1996). Buku Pedoman Lomba Atletik Seri 3. Jakarta: PASI. Peter J. L. Thomson. (1991). Introduction to Coaching Theory. England. IAAF. Suyono. (1993). Pedoman Dasar Melatih Atletik, Terjemahan. PASI. Jakarta: PASI …........ (1990). Techniques of Athletics and Teaching Progressions. IAAF.

Rud Midgley (2000). Ensiklopedi Olahraga (Saduran). Semarang: Dahara Prize.

4 - 50 Unit 4

Glosarium
Akurasi : Merupakan ukuran ketepatan dalam melakukan sesuatu, biasa identik dengan olahraga yang memerlukan target/sasaran. Contoh panahan, terjun payung, menembak Articulasio coxe : persendian pada sendi paha. Atletik : Induk dari cabang olahraga, yang terdiri dari lari, jalan, lompat dan lempar Berjalan/Jalan : Tindakan alami makluk hidup untuk bergerak dari satu tempat ke tempat lain dengan menggunakan kaki dengan pelan. Pada manusia ada saat bersamaan kedua kaki menyentuh tanah Fisik-motorik : dapat diartikan sebagai kemampuan fisik untuk melakukan gerakan-gerakan tertentu. Atau kajian khusus mengenai fisik/badan dan motorik/gerak. Gaya flop : Nomor lompat tinggi pada waktu take off menggunakan kaki bagian luar sebagai tumpuan dan kaki bagian dalam sebagai kaki ayun dan meliwati mistar dengan melengkungkan punggung, jatuh dengan menggunakan punggung Gaya guling : Nomor lompat tinggi, seorang pelompat melakukan lompatan (straddle) seolah-olah dengan mengguling Gaya gunting : Nomor lompat tinggi, seorang pelompat melakukan lompatan dengan melakukan gerakan guntingan dengan menggunakan Joging : Salah satu bentuk lari dilakukan dengan santai Lari/Berlari : Tindakan alami makluk yang berkaki untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain dengan menggunakan kaki dengan cepat. Pada manusia ada saat dimana kedua kaki melayang di udara Lari gawang : salah satu nomor lomba dalam lari atletik, berlari dengan ada rintangan seperti gawang setinggi 1 meter Lari sambung : Nomor perlombaan lari beregu, dengan setiap regu berjumlah (estafet) 4 orang dan setiap individu berlari sesuai dengan bagiannya dan pelari membawa tongkat untuk diserahkan dari pelari pertama sampai dengan pelari terakhir Lompat/Melompat : gerak memindahkan seluruh tubuh dengan atau tanpa awalan yang bertumpu dengan menggunakan satu kaki, dan ada saat

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 51

melayang di udara Lempar/Melempar : Merupakan aktivitas yang dilakukan yang bertujuan memindahkan suatu benda satu satu tempat ke tempat lain dengan cara benda tersebut diterbangkan dan dibiarkan jatuh di tempat yang lain Lompat jauh gaya : Nomor lompat jauh dengan seolah-olah pelompat pada jongkok waktu melayang di udara melakukan gerakan jongkok Lompat jauh gaya : Nomor lompat jauh dengan seolah-olah pelompat pada waktu menggantung melayang di udara melakukan gerakan menggantung (gaya schepper) Lompat jauh gaya : Nomor lompat jauh dengan seolah-olah pelompat pada waktu jalan di udara melayang di udara melakukan gerakan berjalan di udara (walking in the air) Long distance : nomor lari jarak jauh Lompat : gerakan memindahkan seluruh tubuh dengan berawalan dengan satu kaki Lempar : memindahkan suatu benda dengan menggunakan tangan dengan cara diterbangkan Midle distance : lari jarak menengah Nomor-nomor : Dalam istilah atletik merupakan pembagian jenis cabang. Cotoh; nomor lari Perkembangan : Suatau proses dimana sesuatu menuju pada penyempurnaan ke arah yang lebih baik. Contoh perkembangan motorik:merupakan tahap-tahap penguasaan keterampilan motorik/gerak PON : Pekan Olahraga Nasional, merupaka event empat tahunan kompetisi antar propinsi se-Indonesia yang tempatnya berpindah-pindah sesuai keputusan rapat KONI (Komite Olahraga Nasional Indonesia) Perlombaan : permainan untuk mengalahkan lawan, mencari yang tercepat ataupun yang terkuat atau yang terlama tanpa harus ada kontak langsung dengan lawan Peluru : Dalam atletik merupakan bulatan terbuat dari besi yang digunakan untuk ditolakkan dalam perlombaan tolak peluru Recovery : Merupakan istilah lain dari istirahat, tetapi waktunya sedikit, sehingga waktu pemulihan belum benar-benar penuh
4 - 52 Unit 4

Sprint Teknik

: Gerakan yang dilakukan dengan kecepatan yang sangat tinggi yang diukur dengan jarak per waktu : : Merupakan suatau cara untuk mencapai sesuatu, merupakan pembahasan mengenai bagaimana melakukan sesuatu dengan cara yang efektif dan efisien

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

4 - 53

Unit

5

SENAM
Pendahuluan

M

odul ini membahas tentang pengetahuan pembelajaran senam yang akan diajarkan di sekolah dasar (SD) dan juga sebagai pegangan dan pedoman bagi guru olahraga di SD. Topik tentang pengertian senam, perkembangan senam, alatalat senam beserta ukuran-ukurannya diharapkan dapat membantu para guru olahraga untuk lebih mengenal secara khusus tentang olahraga senam. Adapun pemahaman tentang gerak-gerak dasar senam dan senam lantai dan alat sangat berguna dalam memahami keterampilan lebih lanjut serta akan membantu di dalam memecahkan beberapa persoalan yang mungkin timbul di dalam modul ini dan beberapa hal tentang pedoman mengajar juga disajikan dalam modul ini. Dengan mempelajari modul ini, Anda diharapkan dapat menjelaskan sejarah, peralatan, dan perlengkapan maupun prinsip-prinsip didaktik dan metodik pembelajaran serta mampu memperagakan sikap dasar senam, senam lantai, dan senam alat. Secara rinci setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan dapat mejelaskan tentang: 1. Pengertian senam; 2. Perkembangan senam; 3. Cabang-cabang senam; 4. Ukuran alat senam; 5. Peranan senam terhadap individu; 6. Dasar-dasar, sistematik dan metodik senam; 7. Sikap dan bentuk dasar senam; 8. Alat, perkakas, dan fasilitas senam; 9. Senam lantai; 10. Senam alat; 11. Pedoman mengajar senam.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5-1

Subunit 1 Senam Dan Bentuk Sikap Dasar Senam
A. Pengertian Senam

A

pakah senam itu? Kalau anak generasi sekarang kita tanyakan arti senam, maka ia akan menjelaskan dengan merentangkan tangannya ke samping tubuhnya dan diputar ke kiri dan ke kanan, membungkukkan badan ke depan dan ke belakang. Bagi mereka yang mengalami zaman penjajahan Jepang akan mengatakan bahwa senam tidak lain dari pada “Taiso”. Mereka yang mengalami senam penjajahan Belanda akan mengatakan bahwa senam adalah “Gymnastick” dan mereka yang pernah melihat circus oriental show akan mengatakan bahwa senam adalah gerakan jungkir balik. Semua penjelasan di atas, memang ada benarnya, tetapi hanya sebagian saja yang benar. Gerakan tangan yang direntangkan dan tubuh diputar ke kiri dan ke kanan memang hampir sama dengan Taiso seperti pernah dialami pada zaman Jepang. Itupun baru sebagian kecil dari arti senam sebenarnya. “Taiso” adalah sinonim atau kata lain dari “Calesthenic”, sedangkan calesthenic bukanlah salah satu cabang olahraga, akan tetapi hanyalah suatu latihan yang menjurus kepada suatu cabang olahraga tertentu. Secara umum calesthenic ditujukan untuk memelihara atau menjaga kesegaran jasmani seseorang, misalnya kita ambil contoh: senam pagi. Latihan ini dimaksudkan untuk menjaga kondisi tubuh seseorang agar tetap bugar. Ada juga calesthenic yang ditujukan untuk menambah kelentukan dan keterampilan yang menjurus, misalnya: sepak bola, tinju, penari, dan sebagainya. Calesthenic dalam bahasa Inggris disebut “Free Exercise” atau kita artikan suatu latihan dengan gerakan-gerakan bebas, tanpa menggunakan alat, dilakukan di tempat atau di tempat yang terbatas, sifatnya ringan dan sederhana. Dengan demikian dapat disimpulkan atau didefinisikan bahwa “Senam adalah latihan tubuh yang diciptakan dengan sengaja, disusun secara sistematis, dilakukan secara sadar dengan tujuan membentuk dan mengembangkan kepribadian secara harmonis”. Senam asal mulanya dari Yunani, berasal dari kata Gymnos, kemudian diterjemahkan oleh bangsa Belanda menjadi Gymnastique atau Gymnastic dalam bahasa Inggris. Gymnos itu sendiri berarti telanjang, karena pada zaman kuno
5- 2 Unit 5

(Yunani) memang senam dilakukan dengan badan telanjang dengan maksud agar gerakan dapat dilakukan dengan sesempurna mungkin dan tempat latihannya disebut Gymnasium.

B. Perkembangan Senam
Kita tidak mengetahui dengan pasti sejak kapan senam dimulai dalam sejarah kemanusiaan. Tetapi sejak . tahun 260 SM, di daratan China ada suatu aktivitas yang menyerupai senam, terutama dalam bentuk pengobatan atau penyembuhan. 1. Macam-Macam Senam a. Senam Kuno Bangsa Sparta tahun 800 SM, berlatih senam dengan tekun sekali demi prestise dan pengabdian kepada negara. Senam waktu itu menempati tempat yang sejajar dengan seni musik. Tujuan utamanya adalah untuk kesempurnaan individu dan melalui segi-segi aesthetis sangat memuliakan segi kejiwaan. Bangsa Romawi mengambil latihan senam dari Yunani sifatnya sebagai penyembuhan (massage). Kerajaan Romawi memakai senam dengan tujuan untuk ketahanan meliter, sebagai persiapan untuk berperang serta tujuan-tujuan yang sempit dan bersifat keduniawian. Sejak saat itu arti dan sifat senam terus menerus menurun dan dengan runtuhnya peradaban Yunani dan Romawi, latihan-latihan senam lambat laun menjadi hilang. b. Senam Sekolah Tahun 1723 kebangkitan senam mulai kembali, dipelopori oleh Johann Basedow dari Jerman dan pada tahun 1776 Basedow memasukkan senam sebagai pelajaran di sekolah dan kemudian dilanjutkan oleh Johann Christian. Pelopor lainnya Friedrich Gustmuths menciptakan senam sekolah secara sistematis dengan dasar-dasar paedogogis. Ia menciptakan permainan senam dengan tujuan kesenangan dan kegembiraan jiwa. c. Senam Alat Tahun 1776, Johann Freidrich Simon menciptakan latihan-latihan senam dengan menggunakan alat-alat, misalnya: tangga, tali, bangku jenjang dan sebagainya. d. Senam Turnen Tahun 1816, Friedrich Ludwig John, menjadikan senam sebagai alat memperkuat dan memperbesar daya tahan dengan mempergunakan alat-alat yang terdiri dari palang tunggal, palang sejajar, kuda-kuda, balok titian, ring dan sebagainya.
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5-3

e. Senam Korektif Pehr Hendrick Ling (1776-1839) dari Swedia adalah pencipta senam korektif. Senam kembali sebagai alat pembentukan badan. Kita mengenal senam sebagai alat penyembuhan dan sekarang kita mengenal latihan penyembuhan ini dengan istilah Remidial Exercise. f. Senam Irama Tahun 1917, Dalcrose menciptakan senam dengan diiringi musik, sehingga tercipta suatu gerak yang dijiwai atau gerak di bawah pengaruh intelektual dan intuiti (ilham). g. Senam Artistik Senam artistik adalah senam yang diperlombakan dalam acara-acara Olympiade yang disebut dengan senam artistic. Pada tiap olympiade cabangcabang olahraga senam selalu dicantumkan dalam acara dan termasuk cabanag olahraga yang sangat menarik bagi pengunjung. Sekarang setiap pekan olahraga selalu ada acara perlombaan senam. 2. Cabang-Cabang Olahraga Senam Cabang olahraga senam terdiri dari: Untuk Putra 1. Senam lantai (Floor exercise). 2. Gelang-gelang (Ring). 3. Kuda-kuda pelana (Pommeled horse). 4. Kuda-kuda lompat (Vaulting horse). 5. Palang sejajar ( Paralel bars). 6. Palang tunggal (Horizontal bars). Untuk Putri 1. Senam lantai (Floor exercise). 2. Palang bertingkat (Uneven bars). 3. Kuda-kuda lompat (Vaulting horse). 4. Balok titian (Balance beam). 3. Ukuran Alat Senam (1) Senam lantai berukuran: luas matras panjang 12 m dan lebar 12 m. (2) Gelang-gelang: tinggi gelang dari lantai 250 cm dan jarak antara kedua tiang 280 cm. (3) Kuda-kuda pelana: tinggi 110 cm. (4) Kuda-kuda lompat: untuk putra tinggi 135 cm, putri 110 cm.
5- 4 Unit 5

(5) (6) (7) (8)

Palang sejajar: tinggi 170 cm dan jarak palang 42,48 cm. Palang tunggal: tinggi 250 cm dan jarak tiang 240 cm. Palang bertingkat: tinggi palang atas 280 cm, tinggi palang bawah 150 cm. Balok titian: tinggi 120 cm dan panjang balok titian 5 cm.

4. Tujuan Pelajaran Senam di Sekolah Tujuan dari pelajaran senam di sekolah-sekolah antara lain: (1) Menambah pengetahuan dan pengertian siswa tentang pentingnya fitness (2) Menambah pengetahuan dan pengertian siswa tentang faktor-faktor yang berhubungan dengan perkembangan dan kondisi (3) Menambah kelentukan, kekuatan, daya tahan, keterampilan, dan efisiensi gerak (4) Menambah kesanggupan mempelajari motor skill (5) Menambah kesanggupan untuk rileks 5. Peranan Senam Terhadap Individu Senam mempunyai arti khas dalam cabang olahraga, sebab cabang ini mengembangkan semua unsur-unsur yang diperlukan oleh segala macam olah kelenturan, kekuatan, daya tahan, koordinasi, ketepatan, dan kontrol. Senam bersifat self motivation, menimbulkan kesenangan, kegairahan, dan menuntut kesempurnaan gerak. Kecuali faktor fisik, senam juga mengembangkan aspek-aspek yang berhubungan dengan mental. Mungkin tidak ada cabang olahraga yang benar-benar mengindahkan akan tipe perorangan, akan individualitas manusia seperti di dalam senam. Di samping itu, keleluasaan akan daya cipta dalam senam benar-benar dipupuk oleh individu masing-masing. Pesenam bebas menyatakan dalam bentuk gerak yang artistik, tidaklah berlebihan bila dikatakan: “senam adalah mengatasi kemampuan diri dan pendekatan kepada kesempurnaan”. 6. Dasar-Dasar, Sistematik dan Metodik a. Dasar-dasar dari berbagai bentuk, macam, dan banyaknya latihan kita selalu memilih yang paling berguna, paling cocok dan sesuai untuk siswa-siswa. Tetapi tidak setiap gerakan kita ambil begitu saja, kita harus menyaring latihan yang kita ambil meniru yang lebih baik, mengarang latihan-latihan yang memang kita anggap penting. Kita harus selalu menyelidiki atas dasar ilmu pengetahuan. Dasar-dasar yang kita anut atau yang menjadi pedoman kita adalah:

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5-5

Biologis Paedagogis Sosiologis Hygiene b. Sistematik Latihan-latihan yang telah kita pilih disusun atas dasar ilmu pengetahuan tersebut. Susunan latihan tersebut adalah susunan menurut sifat serta kegunaannya. Dengan demikian, susunan secara teoritis dari pemilihan latihan melalui suatu penyelidikan yang teliti dan berpedoman pada ilmu pengetahuan disebut dengan sistematik. c. Metodik: Latihan yang telah disusun secara teoritis, harus disajikan kepada siswa, artinya dilaksanakan dalam praktik. Bahan-bahan latihan harus disajikan dengan teratur berdasarkan rencana dengan memperhatikan faktor-faktor tertentu. Cara menyajikan bahan latihan secara teratur dan berencana dengan memperhatikan faktor-faktor tertentu, disebut metodik. 7. Sikap dan Bentuk Dasar Senam Sikap dan bentuk dasar senam meliputi: (1) Berbaring (2) Duduk telunjur (3) Jongkok (4) Berdiri (rapat dan kangkang) (5) Jalan (6) Lari (7) Lompat/loncat (8) Merangkak (9) Berguling (10) Menarik (11) Mendorong (12) Bergantung (13) Mengangkat (14) Memanjat (15) Melempar

5- 6 Unit 5

Pengertian dari masing-masing sikap dan bentuk dasar senam adalah sebagai berikut: (1) Berbaring: (a) dapat diartikan berbaring dengan posisi seluruh permukaan badan menghadap ke atas, tangan di samping badan. (b) berbaring pada salah satu sisi samping, badan sebagai alas, kedua kaki rapat, tangan merapat di samping badan,

Gambar 5.1 Berbaring

(2) Duduk telunjur: duduk dengan kedua kaki lurus rapat ke depan, badan tegak dan merupakan garis lurus. Pandangan lurus ke depan, kedua tangan boleh lurus ke depan, boleh lurus ke belakang menapak lantai

Gambar 5.2 Duduk

(3) Jongkok: berdiri pada kedua ujung kaki dengan lutut ditekuk, pantat menyentuh tumit, sedangkan badan tegak, pandangan ke depan dan kedua tangan lurus di samping badan.

Gambar 5.3 Jongkok

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5-7

(4) berdiri: (a) berdiri kaki rapat, kira-kira berjarak satu kepal tangan. Kedua tangan lurus di samping badan, kedua kaki lurus sejajar ke depan. (b) berdiri kaki rapat, tapak kaki sejajar lurus ke depan dan kedua tangan merapat di badan

Gambar 5.4 Berdiri

(5) Jalan: Posisi badan dalam keadaan tegak, pandangan ke depan lurus, kaki melangkah, salah satu kaki menapak di tanah, dan kaki lainnya melayang.

Gambar 5.5 Berjalan (6) Lompat/loncat: (a) lompat, badan tegak menolak dengan tumpuan satu kaki, (b) loncat, badan tegak menolak dengan tumpuan dua kaki.

Gambar 5.6 Loncat

5- 8 Unit 5

(7) Lari: sikap badan condong, kaki keduanya ada saat melayang bersama-sama di atas tanah, tangan agak ditekuk kurang lebih 45 derajat.

Gambar 5.7 Lari

(8) Merangkak: kedua tangan dan kedua lutut kaki untuk menumpu, badan horizontal dengan kaki bawah, telapak kaki lurus menghadap ke atas.

Gambar 5.8 Merangkak

(9) Mengguling: badan tegak langsung dibungkukkan, kedua tangan menumpu di lantai. Mengguling dengan tumpuan tengkuk sebelah bawah

Gambar 5.9 Mengguling

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5-9

(10) Menarik: badan tegak dengan posisi menghadap atau membelakangi beban, kemudian berusaha memindahkan beban ke arah depan/belakang badan.

Gambar 5.10 Menarik

(11) Mendorong: badan tegak dengan posisi kedua tangan berusaha memindahkan berat badan ke arah depan

Gambar 5.11 Mendorong

5- 10 Unit 5

(12)

Bergantung: badan tegak, tangan berpegangan pada sesuatu pegangan, kemudian mengangkat badan. Titik kekuatan pada kedua tangan yang berpegangan.

Gambar 5.12 Bergantungan

(13) Mengangkat: badan tegak, posisi mengambil beban, sehingga badan terkena berat beban

Gambar 5.12 Mengangkat

(14) Memanjat: membawa berat badan dari titik rendah ke titik tinggi dengan bantuan kedua tangan dan kedua kaki

Gambar 5.13 Memanjat

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 11

(15) Melempar/menangkap: (a) melempar, gerakan sebelah tangan dengan gerakan ayunan tangan yang berporos pada lengan bahu atau sendi bahu, (b) menangkap, gerakan satu atau kedua tangan dengan posisi tangan di depan badan, gerakan tangan mengikuti arah benda yang datang.

Gambar 5.13 Melempar

8. Penggunaan dan Pemeliharaan Alat, Perkakas, dan Fasulitas Senam (1) Alat: Yang dimaksud dengan alat ialah benda yang digunakan dalam latihan, dimana semua alat yang digunakan dengan mudah dapat dipindahkan pada waktu latihan. Contoh: a. Matras: landasan senam dari busa atau karet. b. Simpai: lingkaran yang terbuat dari rotan atau sejenisnya untuk senam irama. c. Gada: gada yang terbuat dari kayu untuk senam irama. d. Tongkat: terbuat dari kayu untuk senam pembentukkan /senam irama. e. Balok: untuk latihan senam pembentukan. f. Tambang: untuk latihan kekuatan dan ketangkasan. g. Pita: untuk senam irama. h. Bola besar/kecil: untuk latihan ketangkasan. i. Sabuk pengaman: alat untuk membantu senam lantai/senam alat. j. Genderang: alat untuk membantu senam irama. k. Bendera: untuk senam irama dan sebagainya.
5- 12 Unit 5

(2) Perkakas: Yang dimaksud dengan perkakas adalah benda yang digunakan dalam latihan, dimana benda tersebut tidak dapat atau sukar dipindahkan pada waktu melakukan latihan. contoh: a. Jenjang: tangga di pinggir bangsal, untuk latihan kekuatan, ketangkasan, dan kelentukan. b. Palang tunggal (horizontal bars): untuk latihan ayunan, kekuatan, dan ketangkasan pada senam alat. c. Palang sejajar (paralel bars): untuk latihan kekuatan, ketangkasan pada senam alat. d. Gelang-gelang (ring): untuk latihan ayunan, kekuatan, dan ketangkasan pada senam alat. e. Balok titian (balance beam): untuk latihan kelentukan dan keseimbangan pada senam alat. f. Papan tolak (spring board): papan pegas yang digunakan untuk tolakan, supaya mendapat dorongan yang lebih tinggi dan jauh. (3) Fasilitas Yang dimaksud dengan fasilitas adalah bangunan atau tempat untuk melakukan kegiatan olahraga, misalnya gelanggang olahraga, bangsal senam, lapangan tennis, lapangan basket, kolam renang, dan sebagainya. Alat-alat yang digunakan dalam pelajaran senam fungsinya adalah: a. Untuk memperbanyak macam latihan, misalnya: senam simpai, senam gada, senam balok, senam pita, senam tongkat, dll. b. Untuk mempersukar latihan, misalnya: latihan keseimbangan. c. Untuk memperberat latihan, misalnya: melompat bangku swedia akan lebih berat dari pada melompat biasa. d. Sebagai alat pengontrol sikap e. Sebagai selingan untuk menambah kegembiraan dan semangat dalam melakukan latihan. Penggunaan alat-alat dalam senam harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut: a. Alat harus berfungsi, artinya tanpa alat, maka latihan tidak akan memberikan manfaat. b. Dalam pelajaran senam tidak dibenarkan mempergunakan beberapa macam alat, sehingga tidak banyak waktu terbuang untuk melakukan pergantian alat.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 13

c. Alat tidak dalam kondisi rusak dan dapat dipergunakan tanpa membahayakan pengguna. d. Alat harus cukup, sebaiknya sesuai dengan jumlah anak. e. Anak dapat melakukan latihan dengan alat secara bebas, tertib, teratur, dan tidak membahayakan. Keuntungan mempergunakan alat/perkakas a. Dapat dipergunakan untuk beberapa orang dengan waktu bersamaan. b. Dapat mempermudah pelaksanaan. c. Tidak banyak memakai tempat. d. Dengan alat/perkakas mempermudah dan memperbanyak gerakan. Fasilitas untuk senam adalah bangsal senam/aula senam yang memiliki persyaratan sebagai berikut: a. Cukup luas (tinggi, lebar, dan panjang). b. Ruangan cukup terang. c. Ada pengaturan udara (ventilasi). d. Ada kamar ganti pakaian, kamar mandi/WC, gudang alat. e. Ada tempat pengaturan perkakas, sehingga dapat diatur secara rapi. f. Sebaiknya lantai terbuat dari kayu/papan. Bangsal senam/aula senam memiliki lantai yang di dalam pelajaran dipakai untuk latihan telentang, telungkup, berguling, duduk dan sebagainya, maka harus memenuhi syarat-syarat kesehatan: a. Tidak boleh licin dan basah, karena sangat berbahaya. b. Harus selalu bersih, masuk bangsal senam dilarang mempergunakan sepatu. c. Tidak menyilaukan. d. Sambungan kayu/tegel harus rata dan rapat. e. Lantai dapat dibuat dari kayu atau ubin.

Rangkuman
Senam adalah latihan tubuh yang diciptakan dengan sengaja, disusun secara sistematis, dilakukan scara sadar dengan tujuan untuk membentuk dan mengembangkan kepribadian secara harmonis. Calesthenic bukanlah salah satu cabang olahraga , akan tetapi hanyalah suatu latihan yang menjurus kepada suatu cabang olahraga tertentu. Free Exercise adalah suatu latihan dengan gerakan-gerakan bebas, tanpa menggunakan alat, dilakukan di tempat atau tempat terbatas, sifatnya ringan dan sederhana. Senam berasal dari bahasa Yunani, yaitu gymnos yang artinya telanjang. Kemudian diterjemahkan dalam bahasa Belanda yaitu Gymnastique dan dalam
5- 14 Unit 5

bahasa Inggris Gymnastic. Tempat latihannya disebut gymnasium. Macammacam senam yaitu: senam kuno, senam sekolah, senam alat, senam turnen, senam korektif, senam irama, senam artistic. Nama alat senam putra: (1) floor exercise, (2) vaulting horse, (3) pomelled horse, (4) ring, (5) horizontal bars, (6) paralel bars. Alat senam putrid: (1) floor exercise, (2) vaulting horse, (3) uneven bars, (4) balance beam. Tujuan pelajaran senam di sekolah: (1) menambah pengetahuan dan pengertian tentang pentingnya fitness, (2) menambah pengetahuan dan pengertian siswa tentang factor yang berhubungan dengan perkembangan dan kondisi tubuh, (3) menambah kekuatan, kelentukan, daya tahan, keterampilan, dan efisiensi gerak, (4) menambah kesanggupan mempelajari motor skill, (5) menambah kesanggupan untuk rileks. Dasar-dasar yang dijadikan pedoman: (a) biologis, (b) paedagogis, (c) sosiologis, dan (4) hygiene serta sistematik dan metodik. Sikap dan bentuk dasar senam meliputi: berbaring, duduk, jongkok, berdiri, jalan, lari, lompat/loncat, merangkak, berguling, menarik, mendorong, bergantung, mengangkat, memanjat, dan melempar. Yang dimaksud dengan alat ialah benda yang digunakan dalam latihan, di mana semua alat yang digunakan dengan mudah dapat dipindahkan pada waktu latihan, seperti: matras, simpai, gada, tongkat. Balok, tambang, pita, bola besar dan kecil, sabuk pengaman, gendering, bendera, dan lain-lain. Perkakas adalah benda yang digunakan dalam latihan, dimana benda tersebut tidak dapat/sukar dipindahkan pada waktu melakukan latihan, misalnya: jenjang, palang tunggal, palang sejajar, gelang-gelang, balok titian, papan tolak. Fasilitas adalah bangunan atau tempat untuk melakukan kegiatan olahraga, misalnya gelanggang olahraga, bangsal senam, lapangan tenis, lapangan basket, kolam renang, dan sebagainya.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 15

Tes Formatif 1
Jawablah pertanyaan ini sesuai dengan salah satu alternatif jawaban yang Anda anggap paling tepat! 1. Suatu latihan dengan gerakan-gerakan bebas, tanpa menggunakan alat, dilakukan di tempat atau tempat yang terbatas, sifatnya ringan dan sederhana adalah .... A. Calesthenic B. Senam C. Taiso D. Gymnastic 2. Latihan tubuh yang diciptakan dengan sengaja, disusun secara sistematis, dilakukan secara sadar dengan tujuan membentuk dan mengembangkan kepribadian secara harmonis adalah merupakan definisi …. A. Calesthenic B. Senam C. Taiso D. Gymnastic 3. Tempat latihan senam disebut …. A. Gymnastic B. Gymnos C. Gymnasium D. Free exercise 4. Dalcrose termasuk pelopor pencipta senam …. A. Alat B. Korektif C. Irama D. Penyembuhan 5. Pelopor yang memasukkan senam sebagai pelajaran di sekolah adalah .… A. Johann Basedow B. Friedrich Ludwig John C. Pehr Hendrick Ling D. Dalcrose 6. Senam alat diciptakan oleh .… A. Johann Basedow B. Friedrich Ludwig John C. Pehr Hendrick Ling D. Johann Freidrich Simon

5- 16 Unit 5

7. Salah satu yang termasuk alat senam untuk putra adalah .… A. Uneven bars B. Balance beam C. Ring D. Vaulting horse 8. Salah satu yang termasuk alat senam untuk putri adalah .… A. Pommeled horse B. Horizontal bars C. Paralel bars D. Balance beam 9 . Benda yang digunakan dalam latihan dan mudah dipindahkan pada waktu latihan adalah .… A. Fasilitas B. Perkakas C. Alat D. Jenjang 10. Benda yang digunakan dalam latihan, di mana benda tersebut tidak dapat atau sukar untuk dipindahkan pada waktu latihan adalah .… A. Fasilitas B. Perkakas C. Alat D. Jenjang

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 17

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang ada di bagian belakang modul ini dan kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi subunit 1. Rumus: Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan : x 100% 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90% - 100% = Baik sekali 80% - 89% = Baik 70% - 79% = Sedang < 70% = Kurang Apabila tingkat penguasaan Anda mencapai 80% ke atas, Anda dapat melanjutkan subunit 2. Bagus! Tetapi apabila tingkat penguasaan Anda di bawah 80%, maka Anda harus mengulang subunit 1, terutama pada bagian yang belum Anda kuasai.

5- 18 Unit 5

Subunit 2 Senam Lantai

M

elaksanakan senam lantai mutlak harus melakukan pemanasan terlebih dahulu, sehingga semua otot-otot sudah siap untuk menerima gerakangerakan senam lantai. Gerakan senam lantai meliputi: (1) Sikap lilin Sikap lilin adalah sikap yang dibuat dari sikap tidur telentang, kemudian mengangkat kedua kaki (rapat) lurus ke atas dengan kedua tangan menopang pinggang

Gambar 5.14 Sikap Lilin

(2) Kayang: Kayang dimulai dari bentuk sikap badan telentang yang kemudian membuat gerakan membusur, bertumpu pada kedua tangan dan kedua kaki dengan sikusiku dan lutut lurus.

Gambar 5.15 Kayang

(3) Splitz: Spiltz dimulai dari bentuk sikap duduk di lantai dengan satu kaki lurus ke depan dan kaki yang lain lurus ke belakang atau kedua kaki lurus ke samping.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 19

Gambar 5.16 Splitz

(4) Roll ke depan (forward roll): adalah berguling ke depan di atas bagian tengkuk atau bagian belakang badan, punggung, pinggang dan panggul bagian belakang. Caranya: sikap jongkok, kedua tangan dan kaki rapat dengan kedua tangan ditempatkan di lantai/matras, angkat panggul, badan condong ke depan, selanjutnya kedua tangan dibengkokkan, kepala masuk di antara dua tangan. Badan didorongkan ke depan dan akhirnya tengkuk dan bahu menapak di atas matras dan berguling. Kedua tangan cepat memeluk kedua lutut yang dirapatkan di badan dan sikap kepala tunduk (dagu dirapatkan di dada)

Gambar 5.17 Roll kedepan

5- 20 Unit 5

(5) Roll ke belakang (backroll): sikap jongkok, kedua tangan di sisi telinga, menjatuhkan badan ke belakang (gerakan tidak menolak), mendorong dengan kedua tangan saat kaki melewati kepala. Pada saat menjatuhkan badan ke belakang kepala tidak mendahului, tetapi dagu tetap dekat dengan dada.

Gambar 5.18 Roll kebelakang

(6) Berdiri di atas kepala (headstand/kopstand): Sikap jongkok, kepala (dahi) dan tangan menumpu di atas matras, kemudian kaki diluruskan ke atas atau dengan kata lain, membuat segitiga sama sisi antara kedua tangan dan kepala, kemudian kaki diangkat lurus ke atas.

Gambar 5.19 Headstand

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 21

(7) Lenting badan (neckkeep): Lenting badan merupakan gerakan melentingkan badan ke depan yang disebabkan oleh lemparan kedua kaki dan tolakan tangan dari sikap setengah guling ke depan dengan kedua kaki rapat dan lutut lurus. Gerakannya: tidur telentang, kedua kaki lurus dan rapat, kedua tangan di sisi badan. Angkat kedua kaki ke belakang, kemudian lemparkan kedua kaki ke atas depan, mendarat dua kaki dengan mengangkat panggul dan membuat busur serta langsung berdiri.

Gambar 5.20 Neckkeep

(8) Berdiri di atas tangan (handstand): Handstand adalah gerakan yang dilakukan dengan sikap berdiri tegak, kemudian bertumpu pada kedua tangan, kaki lurus rapat ke atas, kepala ke bawah dan pandangan ke depan.

Gambar 5.21 Handstand

5- 22 Unit 5

(9) Handspring: adalah suatu gerakan dengan bertumpu pada kedua tangan di lantai disertai tolakan/lemparan satu kaki dari belakang ke arah depan atas dan mendarat atas dua kaki, sehingga berdiri tegak.

Gambar 5.22 Handstring

(10) Back Handspring: adalah suatu gerakan yang diawali dari sikap berdiri, kemudian melakukan tolakan kedua kaki dan melempar kedua tangan ke belakang, sehingga mendarat di lantai/matras dan bertumpu pada kedua tangan, diikuti sikap badan membusur dan menolak kedua tangan agar berdiri tegak kembali. Atau: Back handspring adalah bentuk walk over back yang dilakukan dengan ayunan kedua tangan ke belakang dengan kuat disertai kedua kaki dan selanjutnya kaki mendarat bersama-sama.

Gambar 5.23 Back handspring

(11) Meroda (Carwheel/Redslag): Meroda adalah suatu gerakan ke samping dengan bertumpu pada kedua tangan disertai kaki terbuka/kangkang. Dengan bantuan dari sikap tegak kaki kangkang, lalu melakukan handstand ke samping dengan kaki kangkang jatuh ke samping, sehingga berdiri dengan kedua kaki kangkang. Siku tangan dan lutut kaki tetap lurus.
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 23

Gambar 5.24 Meroda

(12) Round-off: Round-off adalah suatu gerakan yang terdiri dari (a) melakukan handstand dengan berputar pada sumbu tegak, (b) menolak dengan kedua tangan tumpuan pada saat kedua kaki akan mendarat di lantai/matras. Gerakannya: melakukan handstand dengan meletakkan kedua tangan menghadap arah datang. Jadi pada saat kedua tangan mendekat ke lantai, kedua tangan diputar sedemikian rupa, sehingga ujung jari menghadap arah datang. Pada saat kedua kaki rapat akan turun/mendarat dengan tolakan kedua tangan meninggalkan lantai/matras.

Gambar 5.25 Round off

(13) Stut (Back Extention): Stut adalah gerakan dari sikap duduk telunjur di matras dengan kedua kaki rapat atau dari sikap telentang mengangkat sekaligus kedua kaki ke belakang. Pada saat yang sama kedua tangan yang bertumpu di matras di sisi telinga menolak badan ke atas, sikap akhir adalah berdiri di atas tangan (handstand). Gerakannya: tidur telentang, kedua kaki lurus rapat. Angkat kedua kaki ke belakang dengan gerakan dari pangkal paha dan panggul, kedua kaki lurus dilemparkan dengan sentakan ke arah belakang atas dan kedua tangan
5- 24 Unit 5

diletakkan di sisi telinga menolak badan ke atas dan kepala menengadah menjadi handstand.

Gambar 5.26 Back Extention

(14) Loncat harimau (tigersprong): Loncat harimau dapat diberikan bila anak sudah menguasai guling depan (roll ke depan). Loncat harimau adalah loncatan membusur dengan sikap lengan lurus pada saat melayang dan diteruskan dengan guling depan.

Gambar 5.27 Loncat Harimau

(15) Salto: adalah suatu gerakan/bentuk latihan yang bila dilihat kejadiannya adalah “guling di udara”. Salto dapat dilakukan ke depan mapun ke belakang (contra salto). Gerakan salto ke depan: dengan awalan, meloncat dengan tolakan kedua kaki, melakukan guling depan di udara dan mendarat dalam posisi berdiri dengan gerakan mengeper.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 25

Gerakan salto ke belakang: meloncat dengan tolakan kedua kaki, melakukan guling ke belakang di udara dan mendarat dalam posisi berdiri dengan gerakan mengeper.

Gambar 5.28 Salto

(16) Rangkaian senam: Senam lantai yang dirangkaikan sudah mengarah ke senam lantai yang diperlombakan. Dengan waktu yang sudah ditentukan lamanya harus dikerjakan sejumlah gerakan dengan irama gerakan yang harmonis dan indah.

5- 26 Unit 5

Gambar 5.29 Senam Lantai a

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 27

Gambar 5.30 Senam Lantai b

5- 28 Unit 5

Gambar 5.31 Senam Lantai c

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 29

Tes Formatif 2
Jawablah pertanyaan berikut sesuai dengan salah satu alternatif jawaban yang Anda anggap paling tepat! 1. Sikap tidur telentang, kemudian mengangkat kedua kaki rapat lurus ke atas dengan kedua tangan menopang pinggang disebut …. A. Kayang B. Spilt C. Sikap lilin D. Handspring 2. Gerakan sikap duduk di lantai dengan satu kaki lurus ke depan dan kaki yang lain ke belakang (membelah) disebut .… A. Kayang B. Spilt C. Sikap lilin D. Handspring 3. Gerakan guling ke belakang disebut .… A. Rollkeep B. Forward roll C. Backroll D. Tiger sprong 4. Handspring adalah gerakan… A. Berdiri di atas kepala B. Lenting badan C. Berdiri di atas tangan D. Lompat harimau 5. Gerakan meroda disebut dengan istilah .… A. Round off B. Cartwheel C. Handstand D. Headstand 6. Loncat harimau biasa disebut dengan .… A. Salto B. Stut C. Tigersprong D. Cartwheel

5- 30 Unit 5

7. Bentuk gerakan yang bentuk kegiatannya berbentuk guling di udara, disebut …. A. Tigersprong B. Rollkeep C. Salto D. Handspring 8. Senam yang dilakukan di atas matras disebut .… A. Uneven bars B. Pommeled horse C. Floor Exercise D. Vaulting horse 9. Gerakan berdiri di atas kepala disebut .… A. Tigersprong B. Handstand C. Headstand D. Round-off 10. Bentuk sikap badan telentang yang kemudian membuat gerakan membusur, bertumpu pada kedua tangan dan kedua kaki dengan siku dan lutut lurus disebut dengan gerakan .… A. Spilt B. Kayang C. Push up D. Forward roll

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 31

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang ada dibagian belakang modul ini dan kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 2. Rumus: Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan : x 100% 10 Arti tingkat peguasaan yang Anda capai: 90% - 100% = Baik sekali 80% - 89% = Baik 70% - 79% = Sedang < 70% = Kurang Apabila tingkat penguasaan Anda mencapai 80% ke atas, Anda dapat melanjutkan ke subunit 3. Bagus! Tetapi apabila tingkat penguasaan Anda di bawah 80%, maka Anda harus mengulang subunit 2, terutama pada bagian yang belum Anda kuasai.

5- 32 Unit 5

Subunit 3 Senam Alat

S

enam alat adalah senam yang dilakukan dengan mempergunakan alat, misalnya: palang tunggal, palang sejajar, kuda-kuda lompat, balok titian dan sebagainya. Khusus senam alat untuk siswa sekolah dasar dapat mempergunakan peti lompat/box. Peti lompat termasuk alat/perkakas senam, ketinggian peti lompat dapat dibuat bertingkat-tingkat. Untuk melaksanakan senam memakai peti lompat, sebaiknya sudah memberikan senam lantai terlebih dahulu, sehingga peti lompat merupakan lanjutan dari senam lantai. Dalam senam peti lompat banyak menggunakan istilah loncat, sebab gerakannya kebanyakan dilakukan dengan tolakan dua kaki bersama-sama. Adapun macam gerakannya sebagai berikut: (1) Loncat harimau (tigersprong): menggunakan awalan menolak dua kaki bersamasama melompati peti lompat dalam posisi melintang, sikap badan membusur, kaki lurus dan mendarat dengan gerakan roll/guling depan.

Gambar 5.32 Loncat Harimau

(2) Loncat jongkok: menggunakan awalan menolak dua kaki bersama-sama, meloncati peti lompat, waktu melayang kedua kaki lurus ke belakang disertai kedua tangan menumpu di peti lompat. Kedua kaki ditarik ke depan supaya mendarat dalam posisi jongkok. Biasanya mempergunakan peti lompat dalam posisi melintang.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 33

Gambar 5.33 Loncat Jongkok

(3) Loncat berlunjur: menggunakan awalan, menolak dua kaki secara bersama-sama, meloncati peti lompat, waktu melayang kedua tangan bertumpu sejajar di peti lompat, kedua kaki ditekuk lewat kedua tangan berusaha diluruskan ke depan dahulu baru mendarat dalam keadaan jongkok. Biasanya mempergunakan peti lompat dalam posisi melintang.

Gambar 5.34 Loncat Berlunjur

(4) Loncat kangkang: menggunakan awalan, menolak dua kaki secara bersamasama, meloncati peti lompat, waktu melayang kedua kaki lurus ke belakang dan kedua tangan bertumpu sejajar di peti lompat. Waktu melayang kedua kaki lurus ke belakang dan kedua tangan menumpu, selanjutnya kedua kaki dibuka atau dikangkangkan sejajar peti lompat dan mendarat dalam keadaan kaki rapat sejajar. Mempergunakan peti lompat dalam posisi melintang atau membujur.

5- 34 Unit 5

Gambar 5.35 Loncat Kangkang

(5) Berguling (roll): menggunakan awalan, menolak dengan kedua kaki bersamasama. Melompati peti lompat dengan melakukan gerakan roll depan di atas peti lompat. Dilakukan menggunakan peti lompat dengan posisi membujur.

Gambar 5.36 Berguling

(6) Lenting badan (Keep): semua gerakan dari peti lompat yang mempergunakan lentingan badan, tolakan kaki, dan mendarat dalam posisi berdiri.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 35

Gambar 5.37 Lenting Badan

Pedoman Mengajar Senam A. Sebelum pelajaran:
1. Lihat program/rencana pelajaran. 2. Buat buku Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan disesuaikan dengan jenis, milieu, jurusan sekolah, tempat, saat mengajar, dan jumlah siswa. 3. Persiapan dan mengechek perlengkapan dan alat-alat Ruang senam, ruang pakaian, ruang WC, dan lain-lain. Bangku, matras, bola, tongkat, gada, simpai, jenjang, dll. Perlengkapan guru: peluit, pakaian, sepatu, dll. 4. Memperhatikan hygiene: Yang memiliki penyakit menular, jangan diikutsertakan. Pakaian yang kotor diberi peringatan. Pakaian senam harus sederhana, dianjurkan seragam. 5. Pencegahan kecelakaan: Para siswa dianjurkan untuk tidak memakai cincin, arloji, gelang, kalung, kaos kaki, dan lain-lain yang dapat menimbulkan kecelakaan. 6. Pengamanan barang-barang yang berharga.

5- 36 Unit 5

B. Selama pelajaran:
1. Mencheking siswa Dibariskan dan dihitung. Pakaian: tidak seragam, kurang sopan, dan kotor agar ditegur, serta sepatu, kaos kaki, cincin, dan arloji harus dibuka. Alat-alat berharga harus disimpan di meja guru 2. Pencegahan kecelakaan: Memeriksa perlengkapan dan alat-alat, kalau ada yang rusak, dapat menimbulkan kecelakaan (misalnya: lantai basah, bangku patah, ada paku, dan lain-lain). Setiap latihan yang sukar/berbahaya harus diadakan penjagaan dan pertolongan. 3. Posisi guru: Penglihatan harus menguasai seluruh kelas. Bila perlu berdiri di atas ketinggian. Jangan sekali-kali terpaku di suatu tempat, bila perlu berkeliling mengadakan kontak dengan siswa. Jangan sampai ada kelompok siswa di belakang guru. 4. Suara guru: Harus jelas, tidak perlu keras. Nadanya jangan monoton, tapi dinamis (naik turun). Suara harus bersifat sugestif dan antusias, agar suasana menjadi baik dan bersemangat. 5. Aba-aba: Jika memberikan aba-aba, siswa harus tahu apa yang diperintahkan. Memberikan saat berpikir kepada siswa. 6. Penjelasan: Jangan terlalu lama memberikan penjelasan. Langsung memberikan tugas yang jelas dan singkat. Dianjurkan memberikan contoh. 7. Sikap guru: Bersifat tegas. Bersifat membimbing dan mendorong. Memberikan perhatian kepada siswa sebesar-besarnya. 8. Penjagaan/pemberian pertolongan: Memberikan pertolongan jangan dijadikan kebiasaan.
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 37

Berikan kesempatan untuk mencoba kepada siswa. Bila kemungkinan bahaya timbul baru ditolong. Cara menolong harus benar, agar siswa menaruh kepercayaan kepada guru. 9. Cara memberikan pertolongan: Setiap memberikan pertolongan, tergantung kepada keadaan: berdiri, duduk, jongkok. Berlutut, harus disesuaikan dengan kelanjutan gerak siswa. Cara memegang juga tergantung dari kelanjutan gerak:  Dipegang, kalau tak dapat dihindari.  Ditahan, kalau aktivitas siswa yang dipentingkan.  Dijaga, kemungkinan bahaya tidak ada. 10. Susunan/formasi dan alat-alat: Menyusun siswa harus cepat dan tertib. Yang nakal ditaruh di depan, dan putri ditaruh di belakang. Pemasangan dan penggantian alat-alat harus memperhitungkan waktu. 11. Koreksi: Kalau memberi contoh, sifatnya demonstratif, yang salah harus jelas salahnya. Kalau memberi koreksi harus tegas. Gerak baru harus jelas tugasnya, menarik perhatian, berfungsi dan mudah dilakukan. Rencana yang sudah dipersiapkan, kalau perlu dengan cepat diubah sesuai dengan keadaan kelas (tidak perlu terikat dengan RPP). 12. Pujian: Karena guru harus mendorong, memberi sugesti dan memberikan semangat kepada siswa, maka perlu sekali-kali memberikan pujian pada siswa yang melakukan tugasnya dengan baik dan bagus, yang menang dan yang rajin, dsbnya. Kalau dalam bentuk pertandingan/perlombaan harus dinyatakan siapa yang menang dan memberikan penghargaan tertentu. 13. Bertindak adil: Kalau ada peraturan pertandingan/perlombaan, peraturan harus dijalankan dengan konsekuen, agar tidak ada pihak yang dirugikan. Tidak ada yang diistimewakan, semua diperlakukan sama.

5- 38 Unit 5

C. Sesudah pelajaran:
1. Hitung jumlah siswa (rechecking). 2. Mengatur alat-alat ke tempat semula. 3. Mengkritik diri sendiri (evaluasi diri). Apakah cara mengajar sudah memuaskan? Apakah unsur-unsur dan tujuan senam sudah tercapai? Apakah anak gembira dan bersemangat? Apakah jalan pelajaran menarik bagi anak?

D. Evaluasi/penilaian:
1. Seorang guru telah berhasil mengajar senam, bila: Semua siswa berkeringat/banyak gerak dan tonusnya meningkat. Tercapai kelentukan, kekuatan dan daya tahannya. Skill/keterampilannya bertambah. Jalan pelajaran tertib dan suasananya gembira. 2. Kalau terjadi kecelakaan, dalih apapun yang dipakai tidak dapat dibenarkan dan pelajaran dianggap gagal.

Mengajar Senam di Lapangan Terbuka
Berhubung kurangnya ruang/bangsal senam di sekolah dasar, tidak jarang seorang guru olahraga harus mengajar senam di ruang/lapangan terbuka. Mengajar senam di lapangan terbuka biasanya lebih sukar dari pada di ruang tertutup. Hal ini disebabkan: 1. Keadaan sekitar dapat menarik perhatian siswa, sehingga pemusatan pikiran siswa dapat terganggu. 2. Kalau jam pelajaran terlalu pagi, lapangan basah, sebaliknya kalau terlalu siang sinar matahari terlalu terik/panas. 3. Batas lapangan dengan rentangan tali atau membuat garis dengan kapur, kurang menguntungkan dari pada batas dinding tembok (karena bola mudah keluar). 4. Lapangan yang tidak begitu bersih, bagi siswa menimbulkan perasaan enggan untuk mengambil sikap duduk, berbaring atau tiarap. 5. Sebagian siswa akan menimbulkan perasaan malu, bila ditonton oleh orang luar, terutama siswa putri atau siswa yang mengalami retarded (keterbelakangan).

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 39

Oleh karena itu, seorang guru olahraga yang hendak mengajar senam di ruang terbuka, harus penuh kreatif, inovatif serta banyak inisiatif, sehingga pelajaraan menarik dan memikat perhatian siswa. Syarat-syarat mengajar senam di ruang/lapangan terbuka: 1. Buatlah batas lapangan yang jelas. 2. Latihan-latihan usahakan jangan ada sikap duduk atau berbaring. 3. Menyusun siswa harus sedemikian rupa, sehingga ia membelakangi matahari atau membelakangi sesuatu di luar batas lapangan yang dapat menganggu perhatian siswa.

Tes Formatif 3
Jawablah pertanyaan ini sesuai dengan salah satu alternatif jawaban yang Anda anggap paling tepat! 1. Senam alat adalah senam yang dilakukan dengan mempergunakan alat, seperti di bawah ini, kecuali …. A. Jenjang B. Palang sejajar C. Kuda-kuda lompat D. Pita dan simpai 2. Loncat jongkok adalah senam yang mempergunakan alat .… A. Matras B. Pita dan gada C. Peti lompat D. Balok titian 3. Gerakan senam alat yang membutuhkan loncatan biasanya menggunakan alat yang disebut …. A. Dumbell B. Springboard C. Trampolin D. Vaulting horse 4. Untuk melaksanakan senam yang memakai peti lompat/box, sebaiknya anak sudah menguasai .… A. senam irama B. senam korektif C. senam lantai D. senam penyembuhan

5- 40 Unit 5

5. Sebelum mengajar kita harus memperhatikan hal-hal berikut ini, kecuali … A. Merencanakan program B. Membuat persiapan mengajar C. Mengechek peralatan dan hygiene D. Pencegahan kecelakaan 6. Selama pelajaran hal-hal yang harus diperhatikan seperti berikut ini, kecuali .... A. Mencheking siswa B. Posisi guru C. Suara guru D. Mengembalikan alat-alat ke tempat semula 7. Cara memberi pertolongan seperti berikut ini, kecuali .... A. Dipegang kalau tak dapat dhindari B. Ditahan kalau aktivitas siswa yang dipentingkan C. Selalu membantu siswa setiap dia melakukan gerakan D. Dijaga, kemungkinan bahaya tidak ada 8. Di bawah ini termasuk kegiatan selama pelajaran, kecuali .… A. Koreksi B. Pujian C. Bertindak adil D. Menghitung jumlah siswa 9. Mengkritik diri sendiri (evaluasi diri) seperti berikut, kecuali …. A. Apakah cara mengajar sudah memuaskan dan menarik? B. Apakah unsur-unsur dan tujuan senam sudah tercapai? C. Apakah anak gembira dan bersemangat? D. Apakah suasana mulai panas? 10. Mengajar senam di tempat/lapangan terbuka lebih sulit, karena hal-hal berikut ini, kecuali …. A. Keadaan sekitar bisa menarik perhatian dan anak sulit memusatkan perhatian B. Bila terlalu pagi lapangan basah dan bila terlalu siang panas C. Jalan pelajaran tertib dan suasana gembira D. Anak enggan melakukan gerakan duduk atau baring

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 41

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang ada di bagian belakang unit ini dan kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi subunit 3. Rumus: Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan : 10 Arti tingkat peguasaan yang Anda capai: 90% - 100% = Baik sekali 80% - 89% = Baik 70% - 79% = Sedang < 70% = Kurang Apabila tingkat penguasaan Anda mencapai 80% ke atas, berarti penguasaan Anda baik. Bagus! Silahkan melanjutkan ke unit berikutnya. Tetapi apabila tingkat penguasaan Anda di bawah 80%, maka Anda harus mengulang subunit 3, terutama pada bagian yang belum Anda kuasai. x 100%

5- 42 Unit 5

Kunci JawabanTes Formatif
Tes Formatif 1
1. A Calesthenic merupakan suatu latihan dengan gerakan-gerakan bebas, tanpa menggunakan alat, dilakukan di tempat atau tempat yang terbatas, sifatnya ringan dan sederhana Senam Gymnasium Irama Johann Basedow Johann Freidrich Simon Ring Balance beam Alat Perkakas

2 3 4 5 6 7 8 9 10

B C C A D C D C B

Tes Formatif 2
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 C B C B B C C C C B Sikap lilin Split Back roll Lenting badan Cartwheel Tigersprong Salto Floor exercise Headstand Kayang

Tes Formatif 3
1 2 3 4 D C B C Pita dan simpai Peti lompat Springboard Senam lantai

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 43

5 6 7 8 9 10

D D C D D C

Pencegahan kecelakaan Mengembalikan alat-alat ke tempat semula Selalu membantu siswa setiap dia melakukan gerakan Menghitung jumlah siswa Apakah suasana mulai panas? Jalan pelajaran tertib dan suasana gembira

5- 44 Unit 5

Daftar Pustaka

Depdikbud. 1984. Senam dan Metodik, Program Khusus Pendidikan Guru Olahraga. Jakarta: Depdikbud. Iain Adams dan Rahantoknam. 1988. Senam: Suatu Pendekatan Pemahaman. Jakarta: Depdikbud Joko Suprianto. 2004. Gembira Berolahraga. Tiga Serangkai Pustaka Mandiri. Rochman, dkk. 2004. Pendidikan Jasmani untuk Sekolah Dasar. Erlangga. Sayuti. 1994. Senam. Modul I-II Jakarta: Universitas Terbuka. Sayuti. 2001. Senam Dasar. Jakarta: Universitas Terbuka. Sayuti. 2004. Pembelajaran Senam dan Aktivitas Ritmik. Jakarta: Depdiknas. Syafiuddin. 1992. Pendidikan Jasmani dan Kesehatan. Jakarta: Depdikbud. Suyati. 2004. Senam. Modul 1-6. Jakarta: Universitas Terbuka. Tisno Tamat dan Mukarto Mirman. 1998. Pendidikan Jasmani dan Kesehatan. Jakarta: Depdikbud. Toho Kholik dan Rusli Lutan. 1997. Pendidikan Jasmani dan Kesehatan. Jakarta: Depdikbud.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 45

Glosarium
Taiso Calesthenic Free exercise Gymnos Gymnasium Remidial exercise Intuiti Floor exercise Uneven bars Paralel bars Horizontal bars Ring Pomelled horse Vaulting horse Balance beam Self motivation Kayang Rechecking Retarded Bangsal senam Split Handspring Roll keep Forward roll Backroll Tigersprong Cartwheel Handstand Round-off Salto Contra salto Stut/back extention
5- 46 Unit 5

: senam ala Jepang : latihan senam yang menjurus kepada salah satu cabang : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : :
olahraga latihan senam bebas Telanjang tempat latihan senam senam penyembuhan Ilham senam lantai palang bertingkat palang sejajar palang tunggal gelang-gelang kuda pelana kuda lompat balok titian memotivasi diri bentuk gerakan dimana sikap badan telentang kemudian membuat gerakan membusur menghitung jumlah anak Terbelakang ruang senam gerakan kaki membelah ke depan dan kebelakang lenting badan lenting leher guling depan guling belakang loncat harimau gerakan meroda berdiri atas tangan gerakan lanjutan untuk contra salto gerakan berputar ke depan di udara gerakan berputar ke belakang di udara gerakan roll ke belakang langsung berdiri di atas tangan

Springboard Matras Gymnastic Tampoline Box Flying position V Position

: : : : : : :

papan pegas/papan tolakan alat berupa karet untuk senam lantai senam (bahasa Inggris) alat senam untuk latihan pantulan peti lompat sikap terbang sikap membentuk V

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

5 - 47

Unit

6

PERMAINAN
Victor. Simanjuntak Kaswari Eka Supriatna Pendahuluan

K

ata homoluden merupakan sebuah kristalisasi dari hakekat manusia adalah makluk yang senang bermain. Dalam sejarah perkembangan kehidupan manusia adalah makluk yang senang bermain. Dapat diamati dari anak pada masa bayi sebelum dapat berkomunikasi anak sangat menikmati dirinya bermain dengan anal, tingkat yang selanjutnya bermain gelembung ludah. Tahap yang lebih tinggi bayi akan mengalami masa nyelotheh. Pada masa anak tumbuh menjadi anak-anak, akan mencoba untuk mengeksploitasi sekitar dengan bermain. Dalam hal ini anak akan bermain menggunakan panca indra yang dimiliki dan terkadang sangat asyik seolah tidak mengabaikan lingkungan sekitar. Pada tahap perkembangan selanjutnya anak akan ditempatkan pada lingkungan sosial. Pada tahap permainan yang dilakukan anak akan menjadi lebih komplek dan melibatkan anak atau bahkan orang dewasa di luar dirinya. Untuk bermain dengan orang lain anak harus siap dengan resiko dari permainan yang dimungkinkan akan memberi pengalaman menyenangkan dan tidak menyenangkan. Hal ini dimaksudkan bahwa pengalaman menyenangkan adalah permainan yang berhubungan dengan permainan menang kalah, atau permainan yang menunjukkan si kuat dan si lemah. Secara fisik dengan bermain anak melibatkan seluruh anggota tubuh untuk bergerak. Dengan bergerak maka anak mendapat rangsangan sehingga organ tubuh akan mengalami rangsangan dan membawa efek yang bagus untuk pertumbuhan badan. Secara konseptual permainan memberi efek mengembangkan keterampilan untuk memiliki ataupun meningkatkan bahkan pengayaan kemampuan gerak (maturasi).
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6-1

Bagi anak belajar itu adalah bermain dan bermain adalah belajar. Mengingat sangat penting peranan bermain bagi anak maka bahan ajar yang disajikan dalam unit ini mengupas dan memberikan contoh-contoh permainan. Permainan yang disajikan dalam bahan unit ini telah dikaji dan ditelaah dengan seksama. Penelaahan yang dimaksudkan adalah bahwa dengan permainan yang disajikan dalam unit ini akan membentuk siswa ke arah yang positif dalam belajar. Banyak pesan positif terkandung dari setiap permainan. Tujuan dari bahan ajar ini adalah memberikan gambaran bahwa dengan bermain akan mengembangkan multi dimensi dalam diri anak. Dimaksudkan bahwa dengan bermain anak belajar bersosialisasi, memecahkan masalah, memaksa batas kemampuan fisik dan akal, belajar berempati, kerjasama dan lain sebagainya tergantung macam permainan yang dipilih. Maka konsep dasar bermain perlu dipahami dan pemikiran secara mendasar apa yang mendasari sebuah permainan perlu untuk diketahui. Untuk mempermudah pemahaman terhadap bahan ajar yang disampaikan maka dalam modul ini terbagi atas beberapa subunit. Tiap-tiap subunit membahas materi yang berbeda dan ada saling keterkaitan sebagai berikut: 1. Pengertian permainan. 2. Peranan permainan bagi pengembangan fisik-motorik. 3. Perkembangan motorik anak. 4. Kemampuan motorik kasar dan halus. 5. Macam-macam permainan. Secara ringkas materi dalam unit ini adalah: penjelasan mengenai apa itu bermain, menguraikan minimal 3 bentuk permainan anak, mendemonstrasikan permainan yang telah ditentukan, dan mengetahui dan menerapkan peraturan permainan. Dengan menguasai konsep bermain dan beberapa contoh permainan yang disajikan dalam bab ini diharapkan Anda mampu untuk mengembangkan jenisjenis permainan yang edukatif dan lebih bervariatif.

6 - 2 Unit 6

Subunit 1 Definisi Permainan

D

alam subunit ini akan disajikan pengertian permainan. Permainan yang disajikan dalam pembahasan ini merupakan salah satu aspek yang harus dikembangkan oleh guru. Permainan disusun untuk mengembangkan keterampilan fisik dan motorik halus maupun kasar dalam suasana yang riang dan bersemangat. Anak-anak akan menikmati permainan tersebut dan tanpa terasa di akhir permainan akan menguasai keterampilan gerak tertentu. Kemampuan yang diharapkan Anda menguasai dan dapat menjelaskan tentang definisi permainan dan tahu teori yang mendasari kegiatan bermain. Setelah mempelajari dengan seksama subunit ini diharapkan secara operasional Anda dapat dengan sungguh-sungguh mengerti arti penting dari bermain dan bagaimana permainan itu membentuk karakter seseorang.

A. Pengertian permainan
Dalam modul ini akan diterangkan definisi permainan. Pemahaman perihal pengertian permainan akan mengilhami Anda untuk mengerti bahan ajar yang akan disampaikan. Istilah permainan sebenarnya tidak mengacu pada tipe permainan tetapi pada pensekatan pembelajaran yang digunakan. Teori bermain membahas tentang aktivitas jasmani anak yang dilakukan dengan rasa senang, sederhana serta kaitan bermain sebagai wahana pencapaian dengan rasa senang, serta kaitan bermain sebagai wahana pencapaian tujuan pendidikan (Sukintaka, 1992). Selanjutnya dalam buku yang sama dilanjutkan bermain merupakan kegiatan yang dilakukan dengan rasa senang, sukarela, sungguh-sungguh, tetapi bukan merupakan suatu kesungguhan, dan semata-mata hanya memperoleh kesenangan. Dari dua definisi tadi dapat dijadikan sebagai dasar bahwa permainan adalah sesuatu yang dimainkan untuk bermain yang bertujuan untuk memperoleh kesenangan. Permainan dibagi atas dua yaitu permainan untuk bermain (play) dan permainan untuk bertanding (game). Permainan dalam bentuk bermain dilakukan guna mengisi waktu luang dan bersifat hiburan yang pada umumnya dilakukan anak-anak, Suherman, dkk ( ). Pendekatan permainan digunakan sebagai dasar untuk merancang sebuah kurikulum yang disebut dengan model kurikulum permainan. Secara teoritis model ini berpijak pada teori perkembangan Jean Piaget, model pembelajaran konstruktif dan praktik

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6-3

pembelajaran yang sesuai dengan perkembangan (Developmentally Appropriate Practice) anak usia dini yang dikeluarkan oleh NAEYC. Kurikulum yang berbasis pada permainan ini menekankan pada pentingnya perkembangan kreativitas anak dan peranan permainan untuk membantu perkembangan anak yang meliputi 6 aspek yang saling berhubungan, yaitu kepribadian, emosi, kognisi, komunikasi, sosialisasi dan keterampilan gerak motorik. Model kurikulum permainan merupakan model yang fleksibel, terbuka, dan mudah digunakan oleh guru. Model ini memusatkan pada pengoptimalan perkembangan anak melalui kegiatan yang terintegrasi, interaksi dengan lingkungan, dan pendekatan permainan bagi anak yang mempelajari lingkungan. Makna bermain dalam pendidikan adalah sebagai berikut: 1. Bermain merupakan aktivitas yang dilakukan dengan suka rela atas dasar rasa senang. 2. Bermain dengan rasa senang, menumbuhkan aktivitas yang dilakukan secara spontan. 3. Bermain dengan rasa senang, untuk memperoleh kesenangan, menimbulkan kesadaran agar bermain dengan baik perlu berlatih, kadang-kadang memerlukan kerjasama dengan teman, menghormati lawan, mengetahui kemampuan teman, patuh pada peraturan, dan mengetahui kemampuan dirinya sendiri. Gabbard, Leblanc, dan Lowy (1987) mengutarakan bahwa pertumbuhan, perkembangan dan belajar lewat aktivitas jasmani akan mempengaruhi: 1. Ranah kognitif Kemampuan berpikir (bertanya, kreatif, dan menghubungkan) kemampuan memahami (perceptual ability) menyadari gerak, dan penguatan akademik. 2. Ranah psikomotor Pertumbuhan biologik, kesegaran jasmani, keterampilan gerak, dan peningkatan keterampilan gerak. 3. Ranah Afektif Rasa senang, penanggapan yang sehat terhadap aktivitas jasmani, kemampuan menyatakan dirinya (mengaktualisasi diri), menghargai sendiri, dan ada konsep diri, Sukintaka (1992).

6 - 4 Unit 6

Menurut komite kebijakan laboratorium perkembangan anak, seperti yang dikutip Caron dan Allen (1985), pengoptimalan perkembangan anak yang ingin dicapai melalui permainan ini secara terperinci meliputi : 1. Nilai diri dan percaya diri. 2. Kepercayaan, tanggungjawab dan kepedulian terhadap sesama. 3. Hubungan interpersonal dan keterampilan berkomunikasi yang efektif. 4. Kemampuan untuk berpikir/bersikap secara mandiri dan mengembangkan kontrol diri. 5. Keterampilan untuk mengemukakan gagasan dan perasaannya. 6. Pemahaman dan pengelolaan informasi tentang lingkungan fisik dan sosialnya. 7. Pemerolehan dan penggunaan keterampilan untuk memecahkan masalah. 8. Rasa ingin tahu tentang dunia sekitarnya dan rasa nyaman dalam belajar dan bereksplorasi. Permainan dapat membentuk percaya diri. Ini dimaksudkan dengan bermain dapat meningkatkan kemampuan untuk tampil di depan umum. Setiap permainan selalu melibatkan lebih dari satu orang, dengan demikian anak akan dikondisikan untuk mau tampil. Dengan tampilnya anak dihadapan teman sebaya merupakan suatu kondisi yang baik untuk menumbuhkan sikap memiliki harga diri yang pada akhirnya percaya diri akan terpupuk dengan tidak sengaja. Kesempatan untuk membentuk team (menjadi kapten) adalah contoh yang baik dimana anak mempunyai hak untuk memutuskan membuat team seperti yang dia mau. Pada waktu anak ditunjuk dan harus maju ke depan atau mengajukan diri sebagai pembentuk team merupakan pengalaman pemupukan kepercayaan diri. Kepercayaan tanggungjawab, dan keterampilan berkomuniasi yang efektif. Dengan menjadi angota dalam satu team anak dalam sebuah permainan yang kompetitif memerlukan kemampuan untuk bekerjasama dengan anak-anak yang lain. Apabila anak mampu berkoordinasi dengan satu team untuk bekerjasama dan melaksanakan setiap hal yang telah disepakati secara langsung merupakan bentuk latihan tanggung jawab dan memelihara keterampilan berkomunikasi. Komunikasi ini dapat dilakukan secara verbal atupun non verbal. Kemampuan untuk berpikir/bersikap secara mandiri dan mengembangkan kontrol diri. Hal ini mengacu pada kemampuan kognitif dan emosional. Dalam setiap permainan pasti ada yang diistilahkan sebagai team yang kuat atupun lemah, dan pada akhirnya akan menghasilkan team yang menang dan kalah. Dalam permainan yang telah dilaksanakan, anak belajar untuk menerima dirinya dalam team yang kuat atupun lemah dan akhirnya belajar memahami nilai menang dan kalah.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6-5

Efek dari memahami nilai menang dan kalah adalah kemampuan untuk mengekspresikan dengan benar bagaimana jika menang dan bagaimana jika kalah. Hal yang sedikit berat adalah belajar mengendalikan diri atas keadaan sebagai team yang kalah. Keterampilan untuk mengemukakan gagasan dan perasaannya. Hal ini tidak jauh berbeda dengan pembahasan sebelumnya bahwa kemampuan untuk mengungkapkan gagasan dan perasaan diperlukan kepercayaan diri dan kemampuan untuk mengontrol diri. Dapat dibayangkan dalam keadaan team yang kalah dalam sebuah permainan, pada waktu anak-anak menentukan strategi, dalam keadaan suhu tubuh panas diharuskan untuk berpikir dan mengusulkan pendapatnya sementara setiap anak pasti memiliki pendapat, sementara belum dapat dipastikan bahwa pendapatnya akan dipakai oleh team. Dalam sebuah permainan kejadian ini akan terjadi begitu cepat dan anak akan mempunyai pengalaman yang sungguh berharga di masa kehidupan mendatang. Pemahaman dan pengelolaan informasi tentang lingkungan fisik dan sosialnya. Anak secara insting akan mengetahui keadaan fisiknya ataupun fisik lingkungan dan sosial. Dengan melihat lingkungan ini dan kemampuan imajinasi yang dimiliki anak dapat membuat ataupun menciptakan permainan yang cocok dengan apa yang dilihat dan dirasakan. Seperti di lingkungan yang banyak lumpur, anak akan bermain dengan lumpur, di tanah yang lapang akan banyak bermain berlari, di tempat yang banyak tempat bersembunyi akan bermain petak umpet dan lain sebagainya. Perolehan dan penggunaan keterampilan untuk memecahkan masalah. Bermain memiliki transfer pembelajaran dari keterampilan yang telah diperoleh. Sebagai contoh dalam perminan petak umpet anak akan memiliki keterampilan untuk waspada dan teliti dalam mencari teman yang bersembunyi. Transfer belajar keterampilan itu dapat dimunculkan dalam bidang lain seperti belajar ilmu yang memerlukan ketelitian ataupun kecermatan. Rasa ingin tahu tentang dunia sekitarnya dan rasa nyaman dalam belajar dan berekplorasi. Sikap alami anak-anak adalah rasa ingin tahu yang besar. Seringkali rasa ingin tahu ini ditindas oleh orang dewasa dengan gampangnya karena kesal dengan pertanyaan yang menurut orang dewasa tidak masuk akal atau terlalu mudah. Atau keiingintahuan anak soal ketinggian di atas pohon dengan memanjat dilarang oleh orang dewasa dengan alasan keamanan dan keselamatan. Permainan akan mengasah kemampuan anak terutama dalam menumbuhkan optimisme dan aktualisasi diri. Pendekatan ini juga akan mengasah anak untuk

6 - 6 Unit 6

menciptakan gagasan dalam lingkungan yang sportif dan menjelajahi dinamika kreativitas dalam lingkungan yang aman dan menyenangkan baginya. Permainan kreatif juga berhubungan erat dengan potensi kreatif yang dimiliki tiap anak. Menurut Cartron dan Allen Tegano seperti yang dikutip Tegano (1991) dalam bukunya Early Curriculum, A Creative Play Model, potensi kreatif anak dapat dilihat dari 2 sisi, yaitu karakteristik kognitif dan kepribadian. Karakteristik kognitif yang mencerminkan kreativitas tersebut meliputi: 1. Fantasi yang biasanya dikembangkan anak saat bermain sosiodrama atau bermain pura-pura. 2. Berpikir divergen, yaitu dengan munculnya bermacam tanggapan, pertanyaan dan gagasan anak. 3. Rasa ingin tahu yang meliputi bertanya menyelidiki, dan menguji coba sesuatu. 4. Berpikir metaforik, yaitu mampu menghasilkan atau mengolah sesuatu menjadi suatu yang baru. Sedangkan karakteristik kepribadian yang mencerminkan kreativitas meliputi: 1. Kerakter kreatif, yaitu mudah menyesuaikan diri, daya tahan tinggi, keterlibatan yang tinggi dalam kegiatan dan tidak mudah putus asa. 2. Tidak terikat dengan kelaziman/konvensi yang berlaku, dimana anak berorientasi pada sesuatu yang asli, baru, dan luwes. 3. Berani mengambil resiko, yaitu kemauan untuk menerima tantangan dan mengambil resiko kesalahan. 4. Motivasi tinggi, sebagai pendorong dan kontrol internal. Berdasarkan teori di atas dapat diterangkan sebagai berikut: Yang pertama anak memiliki fantasi yang berakibat pada kreatifitas. Hal ini dapat dilihat pada anak kecil yang asik bermain dan berbicara sendiri dengan mainannya. Jika diamati dengan seksama anak tersebut bermain dan mengucapkan kata-kata yang kadang orang dewasa tidak menduga kalau anak tersebut mampu menyusun cerita dan berkreasi seperti tanpa berpikir dan menyusun dunia permainan yang mungkin tidak diajarakan sebelumnya. Dalam bermain anak berfantasi, berkayal dan berkreasi dan berpikir metaforik. Kreasi ini dapat berupa kata-kata atau kalimat, setting tempat, bentuk atau struktur ruang dan waktu, ataupun bentuk-bentuk mainan yang menurut dia berbentuk dan dapat dimainkan sesukanya. Dengan bermain anak bagaikan dewa yang dapat mengatur, membuat dan mengahakimi atupun memusnahkan apapun

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6-7

yang dia inginkan. Kegiatan ini membantu anak untuk berkreatifitas dan akan lebih baik jika dibimbing dengan benar. Hal kedua anak berpikir divergen. Hal ini pun merupakan kegiatan yang menjadi satu dalam anak bermain. Dalam bermain akan muncul banyak pertanyaanpertanyaan yang biasanya dimulai dengan “apa”, begitu banyak pertanyaan yang dimulai dengan “apa” terkadang orang dewasa menanggapi sambil lalu. Anak merasakan dan berpikir hal-hal yang baru dan terkadang mengusulkan untuk mengurangi peraturan ataupun menambah peraturan. Proses seorang anak mengurangi, memprotes ataupun menambah peraturan adalah proses yang luar biasa hebat dimana telah terjadi proses pemahaman dan akhirnya melahirkan gagasan baru. Mengemukakan gagasan baru merupakan hal yang begitu saja terjadi dalam diri anak. Anak tidak berpikir panjang apakah gagasannya diterima atau tidak. Jika tidak diterima maka dia akan belajar lagi “mengapa tidak diterima?”, dan ini adalah sebuah kemajuan berpikir yang luar biasa yang terjadi dalam diri anak yaitu menerima kemungkinan ditolak dan dianggap salah oleh orang lain ataupun orang dewasa. Hal ketiga adalah anak memiliki motivasi rasa ingin tahu yang tinggi serta ketertarikan anak akan hal yang asli dan baru. Orang mengatakan bahwa anak adalah mesin foto copy. Apa yang dilihat akan direkam disusun dalam bentuk file. Ada ahli pendidikan yang mengatakan bahwa anak adalah selembar kertas yang masih putih. Anak akan menjadi seperti apa yang tinta coretkan pada kertas. Coretan adalah hal yang baru bagi si kertas, demikian juga halnya dengan pengalaman pada anak. Pengalaman diperoleh dari panca indera. Panca indera memegang peranan penting dalam upaya anak untuk mencari tahu perihal lingkungannya. Dalam rangka mencari tahu anak akan memperlakukannya sebagai sebuah proyek permainan. Bermain adalah bekerja bagi anak, dengan proyek permainannya itu anak akan kaya dan membentuk dirinya menjadi berpengalaman dan mengenal sekitar. Dalam pembahasan berikut diketengahkan beberapa teori yang relevan dengan kajian bermain. Berikut teori-teori tentang permainan dari para pakar: 1. Teori Kelebihan Tenaga dari Herbert Spencer, mengatakan bahwa tenaga yang berlebihan pada anak tersebut adalah menuntut jalan keluar dan dapat disalurkan dalam permainan. 2. Teori Rekreasi dari Schaller dan Lazarus, mengatakan bahwa permainan itu adalah keasyikan yang bukan dalam waktu bekerja dan bermaksud untuk bersenang-senang dan untuk istirahat. 3. Teori Atavisme dari Stanley Hall, menerangkan bahwa permainan anakanak itu adalah ulangan dari pada kehidupan nenek moyangnya. Teori ini

6 - 8 Unit 6

4.

5.

6.

7.

Beberapa yaitu: 1. Teori kelebihan tenaga, teori dari Aristoteles dan teori relaksasi mempunyai kesamaan. Dijelaskan bahwa dengan bermain anak akan melepaskan kelebihan energi yang dimiliki. Energi yang dimiliki oleh anak harus disalurkan, dan penyaluran yang paling baik adalah dengan bermain. Seperti telah dibahas sebalumnya bermain bagi anak adalah bekerja, setiap anak yang normal akan menikmati pekerjaannya. Sampai pada hal yang ekstrim anak akan lupa makan maupun istirahat jika dalam keadaan bermain. 2. Teori dari Schaller dan Lazarus dan teori fantasi dari Claparede dapat dikatakan mempunyai kesamaan. Mereka berpendapat bahwa bermain merupakan keasikan dan waktu untuk bersenang-senang untuk memperoleh kepuasan memasuki dunia fantasi yang diinginkan. Pandangan bermain disini disebutkan

boleh dikatakan sesuai dengan pendapat Haeckel, yang mengatakan bahwa menurut hukum dasar biogenese setiap anak itu mengulangi perbuatan-perbuatan nenek moyangnya. Teori Persiapan atau Latihan dari Gross, yang pokok intinya memandang bermain itu sebagai latihan manusia belum dewasa untuk menyiapkan beberapa fungsi-fungsi bagi keperluan hidup, umpamanya anak perempuan bermain dengan boneka adalah persiapan sebagai calon ibu anak-anak, laki-laki bermain sebagai prajurit adalah latihan untuk mempertahankan diri. Tetapi di situ timbul pertanyaan apakah permainan semacam ini timbul karena hasrat melatih suatu fungsi ataukah hasrat meniru orang dewasa. Teori Keatarsis dari Aristoteles memandang permainan itu sebagai saluran untuk menyalurkan segala emosi yang tertahan dan menyalurkan perasaan yang tidak dapat dinyatakan ke arah yang baik. Teori Fantasi (Fiksi) dari Claparede, berpendapat bahwa anak bermain karena dalam kehidupannya sehari-hari dia tidak memperoleh kepuasan, sehingga dia melarikan diri ke dunia fantasi di dalam permainannya, tempat ia dapat melepaskan segala kehendak dan kemauannya, dapat menjadi raja yang berkuasa dan sebagainya. Teori Relaksasi dari Patrick, bahwa bermain adalah menyenangkan dan dilakukan karena ingin bermain. Bermain adalah cara untuk melepaskan diri dari segala beban kehidupan dan segala macam paksaan. Bermain menimbulkan kepuasan, menghilangkan ketegangan dan tekanan yang ada pada diri pribadi. teori tersebut di atas, dapat dikelompokkan menjadi tiga (3) kelompok,

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6-9

bahwa dengan bermain anak melakukan kegiatan yang menyenangkan diri, sisi kehidupan yang dimungkinkan hanya dirinya dan dunianya yang dapat memahami permainan yang dilakukan. Orang dewasa harus benar-benar mengamati dan bertanya apa yang dilakukan anak yang sedang bermain untuk mengetahui permainan yang dilakukan. Dalam permainan yang dimaksudkan menurut ahli disini adalah permainan yang mengunakan kognitif dan imajinatif. Dalam bahasa Jawa dikenal dengan “pasaran” atau main peran. 3. Kelompok terakhir adalah teori atavisme dari Stanley Hall dan teori persiapan atau latihan dari Gross. Kedua teori ini mengetengahkan bahwa bermain adalah aktivitas meniru yang telah dilakukan orang terdahulu untuk mempersiapkan fungsi-fungsi hidup berdasarkan gender. Ini dibuktikan dengan permainan tradisional yang turun temurun diwariskan dan setiap permainan melihat gender dalam partisipasinya. Dimisalkan lompat tali lebih pantas dilakukan anak putri daripada putra, permaian memanjat lebih menuntut untuk dilakukan oleh pria. Permainan perang-perangan lebih pada pria. Inti dari permainan menurut aliran ini adalah mempersiapkan anak untuk menghadapi kehidupan yang akan datang. Sifat permainan disusun menyerupai pekerjaan atau keterampilan yang butuhkan oleh orang dewasa di masa yang akan datang, hanya dalam permainan lebih disederhanakan dan tidak meminimalisir resiko yang mungkin terjadi. Dari pembahasan teori-teori di atas dapat disimpulkan bahwa permainan adalah suatu kegiatan belajar yang dilakukan dengan suasana senang dengan caracara tertentu untuk mendapatkan sesuatu. Bermain yang dilakukan dapat dengan berekplorasi, meniru atupun diajarkan. Ekplorasi dapat dilakukan dengan panca indra atupun bertanya. Bermain merupakan sarana pendidikan yang disadari dan tidak disadari. Bermain menjadikan anak berkembang baik secara pribadi ataupun sebagai makluk sosial. Bermain juga mengenal tingkatan.

6 - 10 Unit 6

Latihan
Untuk memperdalam tentang pengertian permainan dan pemahaman materi Anda, lakukan beberapa aktivitas sebagai berikut! Amati anak kecil yang sedang bermain dengan teman yang sebayanya sekitar umur 3-5 tahun. Amati anak kecil antara umur 3-5 tahun pada waktu bermain sendiri. Amati anak 6-8 tahun yang bermain dengan teman, amati pada waktu bermain sendiri. Apa pendapat Anda mengenai permainan yang sedang dilakukan. Pedoman Jawaban Latihan Perhatikan perbedaan monolog yang dilakukan oleh anak usia 3-5 tahun dan monolog yang dilakukan anak usia 6-8 tahun. Akan terlihat jelas perbedaan perbendaharaan kata dan kalimat dan logika yang mereka lakukan. Pada saat bermain bersama perhatikan konflik yang terjadi, akan terlihat jelas anak usia 3-5 tahun akan kesulitan untuk mengungkapkan keinginannya apabila terjadi konflik, dan anak 6-8 tahun akan mulai berdebat untuk memecahkan masalah dan mungkin akan berkelahi.

Rangkuman
Bagi anak bermain adalah bekerja. Adalah tidak normal apabila seorang anak tidak menyukai pekerjaan bermain. Bermain merupakan wahana untuk belajar mengenal lingkungan dan sekitarnya. Bermain merupakan proses eksplorasi yang mendalam yang dilakukan oleh anak. Dengan bermain anak belajar mengenal dan memprediksi masa dewasanya kelak. Bentuk-bentuk permainan merupakan modifikasi kecil dari kegiatan yang dilakukan oleh orang dewasa. Dengan permaian anak belajar menjadi manusia. Setiap permainan memiliki sasaran dan tujuan.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 11

Test Formatif 1
Pilihlah dari beberapa alternatif jawaban, yang menurut Anda merupakan alternatif jawaban yang paling tepat! Bermain melibatkan dua aspek yaitu .... A. Fisik dan psikis B. Fisik dan logis C. Psikis dan motorik D. Psikis dan meniru Berikut adalah contoh permaian yang memerlukan kegiatan fisik …. A. Catur B. Bridge C. Kucing-tikus D. Main drama-dramaan Permainan yang banyak melibatkan kayalan dan sedikit bergerak merupakan ciri permainan yang bersifat …. A. Fisik B. Motorik C. Imajinatif D. Ritmik Permainan yang banyak melibatkan gerak dan musik dapat dikelompokkan dalam kategori permainan …. A. Fisik motorik B. Ritmik C. Imajinatif D. Motorik Dalam bermain anak menggali informasi yang ada dengan semua panca indera yang dimilikinya, dengan melakukan aktivitas ini berarti anak telah melakukan aktivitas .… A. Imajinatif B. Sosiologis C. Komunikatif D. Eksploratif Bermain bagi anak merupakan kegiatan …. A. Belajar B. Bekerja C. Meniru D. Belajar dan bekerja

1.

2.

3.

4.

5.

6.

6 - 12 Unit 6

7.

8.

Berikut merupakan konsep bermain, kecuali …. A. Merupakan aktivitas menirukan kegiatan yang pernah dilakukan B. Merupakan miniatur kegiatan yang dilakukan oleh orang dewasa C. Merupakan wahana untuk belajar dan bersenang-senang D. Merupakan cara untuk melarikan diri Tujuan dari permainan menirukan gerakan binatang adalah …. A. Melatih anak untuk tidak kreatif B. Melatih anak untuk mengenal binatang C. Melatih anak untuk memperhatikan D. Merangsang dan melatih imajinasi anak untuk menirukan

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian konfirmasikan dengan rumus tingkat penguasaan materi di bawah ini. Rumus Tingkat Penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar 8 Arti Tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = Baik sekali 80 – 89 % = Baik 70 – 79 % = Cukup < 70% = Kurang

x 100%

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 13

Subunit 2 Peranan Permainan Bagi Pengembangan Fisik-Motorik

D

alam subunit 2, pembalajaran difokuskan pada pemahaman Anda mengenai konsep perkembangan motorik dan fisik anak-anak dan sumbangan permainan terhadapnya. Dalam hal ini dibahas beberapa hal di antaranya: 1. Gerak lokomotor. 2. Non lokomotor serta koordinasi. Setelah memiliki pemahaman mengenai gerak lokomotor dan non lokomotor, Anda diharapkan mengerti tahapan-tahapan belajar gerak. Tahapan-tahapan proses belajar gerak melalui proses sebagai berikut: 1. Kognitif 2. Asosiatif 3. Outomatisasi Lebih lanjut setelah mempelajari subunit ini diharapkan secara nyata Anda dapat mengerti dan mamahami dengan sungguh-sungguh secara operasional mengenai: 1. Pengertian gerak lokomotor, ciri serta contoh dalam kehidupan sehari-hari. 2. Pengertian gerak non-lokomotor serta ciri dan contoh dalam gerak seharihari. 3. Mengerti proses kognitif yang terjadi di dalam proses belajar gerak. 4. Mengerti proses asosiatif yang terjadi dalam tahap proses belajar gerak. 5. Mengerti proses terjadinya otomatisasi gerak sehingga tidak memerlukan proses berpikir dalam melakukan gerakan.

A. Peranan permainan bagi pengembangan fisik-motorik
Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, permainan akan membantu berbagai apek perkembangan anak. Salah satunya adalah perkembangan fisik motorik anak. Permainan akan mendorong kebutuhan anak secara aktif berinteraksi dan terlibat dengan lingkungan fisiknya. Dalam permainan anak akan belajar untuk melakukan manajemen tubuh dan manajemen ruang, J. Hartoto (2000). Manajemen tubuh yang dimaksud adalah kemampuan anak untuk menguasai tubuhnya dalam belajar gerak. Manajemen ruang merupakan kemampuan seseorang untuk menguasai

6 - 14 Unit 6

daerah permainannya dengan berbekal manajemen tubuh. Sejak kecil anak mulai mempelajari dunia sekitar melalui sensori motoriknya yang akan selalu berkaitan antara manajemen tubuh dan ruang. Kegiatan ini akan terus berkembang seiring dengan kematangan dan keterampilan dari berbagai fungsi tubuhnya. Lingkungan bermain yang terbuka dan menantang motorik anak akan memacu perkembangan dari gerakan lokomotor adalah gerak anak untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain, Joko Supriyanto (2004). Hal ini sama dengan yang diungkapkan olah Anita J. Harrow (1972) yaitu “Locomotor movements include those behaviors which transport the learner for one location to another”. Dan nirlokomotor merupakan gerak di tempat, gerakan ini dapat dengan permainan dengan beberapa gerakan (2004) di lingkungannya tanpa berpindah-pindah. Non locomotor movements include behaviors which involve pushing, pulling, swaying, stopping, stretching, bending and twisting. This type of movement behavior is characterized by motion around the body axis which involves the limbs of the body or portion of the trunk (Anita J. Harrow, 1972). Kegiatan bermain manipulatif dengan berbagai alat permainan yang makin rumit juga akan mengembangkan motorik halus anak, terutama dalam koordinasi mata-tangan atau mata-kaki. Anita J. Harrow (1972), these movements are perfomed predominantly by the hand and fingers, they are movement of prehension which involve grasping or gripping implements or object and releasing, and movements characterized by dixterity. Melalui permainan anak akan memperkaya gerakannya. Berbagai gerakan sensori-motor, tangan, kaki, kepala atau bagian tubuhnya yang lain yang melibatkan baik otot besar maupun otot kecil sehingga memungkinkan anak secara penuh mengembangkan fisik motoriknya. Permainan akan mendukung perkembangan fisik-motorik anak dalam beberapa aspek, seperti yang diuraikan berikut ini: 1. Koordinasi mata dengan tangan atau mata dengan kaki, meliputi kegiatan menggambar, menulis, memanipulasi, atau memainkan obyek, latihan ingatan visual melempar, menangkap, menendang dan lain-lain. 2. Keterampilan gerakan lokomotor, meliputi berjalan, melompat, meloncat, berlari, berguling dan lain-lain. 3. Keterampilan gerakan non lokomotor, meliputi duduk, berdiri melambaikan tangan, membungkuk, jongkok dan lain-lain. 4. Pengelolaan dan pengendalian tubuh meliputi pemahaman akan fungsi tubuhnya, pemahaman tentang jarak, irama, keseimbangan, kemampuan untuk memulai atau mengakhiri gerakan atau melaksanakan perintah. Kegiatan yang dapat dilakukan misalnya berjalan di atas papan titian,

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 15

mengikuti jejak, senam irama, mengukur jarak dengan melangkah atau melompat, lomba lari dan lain-lain. Dari point-poin tersebut dapat dijelaskan beberapa tahapan dimana anak mengalami perkembangan dalam kemampuan penguasaan motorik. Dalam tahap pertama untuk dapat bergerak manipulatif anak harus melawati masa gerak pasif, pada masa sebelum anak disebut masa bayi, pada masa ini bayi akan belajar menggerakkan dan mengontrol mata, tangan, kaki, kepala dan badan. Setelah hal tersebut terkuasai kemudian meningkat pada gerakan yang lebih komplek yaitu telungkup, menyentuh, merasakan, menelan, mengangkat kepala dan pada akhirnya akan merangkak. Pada usia antara 9-11 bulan anak bayi akan belajar untuk berdiri. Setelah dapat berdiri akan berjalan dengan pegangan dan seiring dengan waktu anak dapat berjalan tanpa bantuan. Setelah dapat berjalan anak akan terus bermain dan bermain. Anak akan mencoba untuk berlari, melempar dan melakukan eskplorasi berbagai macam gerakan. Seiring dengan kemampuan berkomunikasi, anak menikmati permainanpermainan yang dikenalkan oleh orang dewasa. Permainan apapun akan dianggap menarik oleh seorang anak. Anak akan mengulang dan mengulang permainan yang telah dipelajari, apabila menemui hal yang baru dia akan mencoba hal baru tersebut tanpa memikirkan apakah akan berhasil atau tidak. Anak kecil memiliki kelemahan dalam hal konsentrasi, anak tidak dapat mempertahankan konsentrasi dalam waktu yang lama, sehingga anak akan sulit untuk diajari dan cenderung akan mengulang permainan-permainan yang disenangi. Setelah anak mengenal sosialisasi dan memiliki keterampilan dasar motorik anak akan senang dengan permainan yang bersifat aktif dan imajinatif. Permainan kejar-kejaran atupun petak umpet adalah permainan favorit anak sampai memasuki usia sekolah dasar kecil (kelas bawah). Yang perlu menjadi catatan bahwa anak sangat peka dengan musik. Dengan kemampuan alami dibidang imajinasi anak dapat secara otomatis mengikuti irama dan menciptakan gerakan atupun nyanyian yang baru berdasarkan imajinasi mereka.

B. Perkembangan motorik anak
Motorik adalah semua gerakan yang mungkin dilakukan oleh tubuh, sedangkan perkembangan motorik dapat disebut sebagai perkembangan dari unsur kematangan dan pengendalian gerak tubuh. Perkembangan motorik ini erat kaitannya dengan perkembangan pusat motorik di otak. Keterampilan motorik berkembang sejalan dengan kematangan syaraf dan otot. Oleh sebab itu setiap gerakan yang dilakukan oleh anak sesederhana apapun, sebenarnya merupakan hasil interaksi yang kompleks dari berbagai bagian dan system dalam tubuh yang dikontrol otak. Jadi,

6 - 16 Unit 6

otaklah yang berfungsi sebagai bagian dari susunan syaraf yang mengatur dan mengontrol semua aktivitas fisik dan mental seseorang. Aktivitas anak di bawah kontrol otak. Secara simultan dan berkesinambungan, otak terus mengolah informasi yang diterima. Bersamaan dengan itu, otak bersama jaringan syaraf yang membentuk sistem syaraf pusat yang mencakup 5 pusat kontrol, akan mendikte segala gerak anak. Kaitannya dengan perkembangan motorik anak, perkembangan motorik berkaitan dengan perkembangan kemampuan gerak anak. Gerak merupakan unsur utama dalam pengembangan motorik anak. Oleh sebab itu, perkembangan motorik anak akan dapat terlihat secara jelas melalui gerakan dan permainan yang dapat mereka mainkan. Semakin banyak anak bergerak maka semakin banyak manfaat yang diperoleh anak. ketika ia makin terampil menguasai gerak motorik, selain kondisi badan semakin sehat juga makin percaya diri dan mandiri. Anak-anak yang baik perkembangan motoriknya, biasanya juga mempunyai keterampilan sosial yang positif. Mereka akan senang bermain bersama teman karena dapat mengimbangi gerak teman-temannya seperti melompat atau berlari-larian. Perkembangan lain yang juga berhubungan dengan kemampuan motorik adalah anak akan lebih cepat bereaksi, semakin baik koordinasi mata dan tangannya, dan anak semakin tangkas dalam bergerak. Dengan meningkatnya rasa percaya diri anak, maka anak akan merasa bangga jika ia dapat melakukan beberapa kegiatan. Secara umum ada 3 tahap perkembangan keterampilan motorik pada usia dini, yaitu: 1. Tahap kognitif, anak berusaha memahami keterampilan motorik serta apa saja yang dibutuhkan untuk melakukan beberapa gerakan tertentu. Pada tahap ini, dengan kesadaran mentalnya anak berusaha mengembangkan strategi tertentu untuk mengingat gerakan serupa yang pernah dilakukan pada masa yang lalu. 2. Tahap asosiatif, anak banyak belajar dengan meralat pada penampilan atau gerakan akan dikoreksi agar tidak melakukan kesalahan kembali di masa mendatang. Tahap ini adalah perubahan strategi dari tahapan sebelumnya, yaitu dari apa yang harus dilakukan menjadi bagaimana melakukannya. 3. Tahap autonomous, gerakan yang ditampilkan anak merupakan respon yang efisien dengan sedikit kesalahan. Anak sudah menampilkan gerakan secara otomatis.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 17

Melihat tahapan-tahapan di atas, apakah dengan melatih gerakan yang diinginkan dapat membuat anak tersebut menguasai gerakan tersebut? Jawabannya adalah tidak selalu. Pada anak-anak tertentu, latihan tidak selalu dapat memperbaiki kemampuan motoriknya. Sebab ada anak yang memiliki masalah pada susunan syarafnya sehingga menghambatnya melakukan keterampilan motorik tetentu. Selain itu ada beberapa penyebab lain yang mempengaruhi perkembangan motorik seorang anak, seperti faktor genetik, kekurangan gizi, pengasuhan serta perbedaan latar belakang budaya. Rendahnya berat badan bayi saat lahir juga mempengaruhi/mengganggu perkembangan motorik anak.

Latihan
Dalam subunit ini telah dibahas pengaruh permainan terhadap perkembangan fisik-motorik anak. Agar pemahaman yang Anda dapatkan lebih mendalam, sebagai latihan, silahkan lakukan beberapa hal sebagai berikut. Amati dengan seksama siswa taman kanak-kanak melakukan lemparan bola, dan bedakan dengan kelas 1-3 SD. Bandingkan pula dengan kemampuan melempar anak kelas 4-6 SD. Amati dengan sungguh-sungguh kemampuan kelas yang sama dari ketiga tingkatan tersebut dan bandingkan tingkat penguasaan menangkap bola. Silahkan pergi ke tempat play group, taman kanak-kanak dan sekolah dasar kelas bawah. Amati pola gerak yang dilakukan anak-anak tesebut dan catat perbedaan-perbedaan mendasar yang dilakukan oleh setiap kelompok umur. Diskusikan dengan teman hal hal yang menarik perhatian Anda! Petunjuk Jawaban Latihan Untuk anak TK sampai dengan kelas satu (1) sekolah dasar terlihat bahwa melempar dan menangkap adalah pekerjaan yang tidak gampang. Pada waktu melempat anak belum mengerti bagaimana melakukan awalan dan mengarahkan dengan baik. Hasil lemparan tidak sesuai dengan yang diperintahkan. Pada anak kelas 2-3 mulai dapat melempar dengan pelan dan sedikit lebih terarah. Kelas 4-6 terlihat jelas koordinasi yang baik dan dapat melakukan lemparan dengan baik. Siswa Kelas 1 pada waktu menangkap bola akan mengalami keterlambatan antisipasi dan biasanya bola akan mengenai anggota tubuhnya. Kelas 2 ke atas antisipasi sudah semakin baik dan mulai dapat menangkap. Implikasi dari hal ini adalah bahwa untuk kelas rendah permainan diutamakan untuk tanpa alat, jika menggunakan alat di desain dengan baik. Permainan untuk TK sampai kelas

6 - 18 Unit 6

bawah lebih diutamakan permainan kejar-kejaran dan modifikasinya. Peralatan hanya sebatas pengenalan.

Rangkuman
Bermain akan membawa anak dalam dunia aktivitas. Aktivitas yang dimaksud adalah aktivitas fisik dan psikis. Setiap permainan menuntut kerja fisik psikis. Dengan kerja fisik ini, anak menerima rangsangan untuk tetap bergerak. Dengan gerakan yang dilakukan memberi beban otot sehingga akan menguatkan seluruh badan. Semakin kuat badan maka akan semakin siap untuk melakukan pemainan yang lebih komplek. Seiring dengan bertambahnya umur, koordinasi, kekuatan, ataupun kelincahan akan meningkat dan permainan yang dilakukan oleh anak akan semakin komplek dan semakin menuntut banyak gerak koordinasi. Kerja psikis membawa anak pada tingkat imajinasi tertentu yang mengakibatkan berkembangnya kemampuan imajinasi dan kemampuan untuk mengikuti irama. Dengan imajinasinya anak dapat berkreasi dengan mudahnya memadukan antara gerak dan irama. Pada masa kehidupan anak ada masa pertumbuhan dan perkembangan cepat. Pada masa kanak-kanak, anak akan mengalami perkembangan cepat dalam hal penguasaan motorik. Berdasarkan tingkat umur, perkembangan motorik anak dapat dilihat per periode per tahun. Setiap tahun anak mengalami pematangan penguasaan keterampilan dan terus meningkat seiring dengan berjalannya waktu. Anak akan dapat berjalan kalau sudah memiliki kemampuan berdiri, dapat berlari kalau telah memiliki kemampuan berjalan, dapat melakukan gerakan lokomotor apabila telah menguasai gerakan non-lokomotor. Tahap penguasaan motorik dapat dibagi atas tiga tahap yaitu: tahap kognitif, asosiatif dan outonomous. .

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 19

Test Formatif 2
Pilihlah dari beberapa alternatif jawaban, yang menurut Anda merupakan alternatif jawaban yang paling tepat! 1. Pada anak usia sampai dengan 1 tahun sudah dapat melakukan gerakan sebagai berikut, kecuali …. A. Berjalan tanpa bantuan B. Berjalan C. Berdiri dengan bantuan D. Meloncat 2. Keterampilan tengkurap, memegang benda dan mengangkat dada pertama diperoleh pada periode usia …. A. 1 – 2 tahun B. 2 – 3 tahun C. 0 – 1 tahun D. 3 – 4 tahun. 3. Permainan yang berupa membongkar sesuatu merupakan contoh permainan yang bersifat .… A. Konstruktif B. Rekonstruktif C. Desktruktif D. Deskriptif 4. Dalam tahap belajar motorik ada beberapa tahapan yang dilalui yaitu.... A. Tahap kognitif, apresistif dan outonomous B. Tahap asosiatif , kognitif dan outonomous C. Tahap autonomous, outonomous dan asosiatif D. Tahap Kognitif, asosiatif dan outonomous 5. Tahap outonomous sering juga disebut dengan tahap .... A. Dasar (basic) B. Menengah (intermidiate) C. Lanjut (advance) D. Atomatisasi 6. Faktor-faktor berikut yang tidak mempengaruhi terhadap perkembangan motorik anak adalah .... A. Gizi B. Genetik C. Pengasuhan D. Tontonan

6 - 20 Unit 6

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian konfirmasikan dengan rumus tingkat pengguasaan materi di bawah ini. Rumus Tingkat Penguasaan = Jumlah Jawaban Anda yang benar 6 Arti Tingkat penguasaan ayang Anda capai: 90 – 100 % = Baik sekali 80 – 89 % = Baik 70 – 79 % = Cukup < 70% = Kurang

x 100%

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 21

Subunit 3 Kemampuan Motorik Kasar dan Halus

S

etelah mempelajari subunit ini, Anda diharapkan dapat memahami konsep keterampilan yang berhubungan dengan jenis gerak. Jenis gerak yang dimaksud adalah: 1. Gerak kasar (gross motor skills). 2. Gerak halus (fine motor skills). Setelah mempelajari dengan seksama subunit ini diharapkan secara operasional Anda dapat dengan sungguh-sungguh mengetahui konsep gerak. Mampu memberikan gambaran yang jelas dan dapat mengenali kaitannya dalam olahraga. Secara operasional dapat menjelaskan: 1. Definisi gerak kasar dan contoh gerakan umum yang termasuk dalam kelompok gerak motorik kasar. 2. Definisi gerak halus dan contoh gerakan umum yang termasuk dalam kelompok motorik halus. A. Kemampuan Motorik Kasar dan Halus Perkembangan motorik adalah proses seorang anak belajar untuk terampil menggerakkan anggota tubuh. Untuk itu anak belajar dari guru tentang beberapa pola gerakan yang dapat dilakukan yang dapat melalui ketangkasan, kecepatan, kekuatan kelenturan serta ketepatan koordinasi tangan dan mata. Mengembangkan kemampuan motorik sangat diperlukan anak agar dapat tumbuh dan berkembang secara optimal. Dalam mengembangkan kemampuan motorik anak juga mengembangkan kemampuan mengamati, mengingat hasil pengamatan dan pengalamannya. Anak memperhatikan guru, teman lain atau dirinya saat bergerak. Kemudian mengingat gerakan motorik yang dilakukan atau telah dilatihkan oleh gurunya agar dapat melakukan perbaikan dan penghalusan gerak. Anak juga harus memiliki keterampilan dasar terlebih dahulu sebelum mampu memadukannya dengan kegiatan motorik yang lebih kompleks. Keterampilan dasar tersebut adalah lari, lompat dan lempar. Secara umum dilihat dari keterlibatan otot dalam melakukan gerakan ada 2 macam gerakan motorik yaitu:

6 - 22 Unit 6

1. Gerakan motorik kasar Gerakan motorik kasar terbentuk saat anak mulai memiliki koordinasi dan keseimbangan hampir seperti orang dewasa. Gerakan motorik kasar adalah kemampuan yang membutuhkan koordinasi sebagian besar bagian tubuh anak. Oleh karena itu memerlukan tenaga karena dilakukan oleh otot-otot besar. Pengembangan gerakan motorik kasar juga memerlukan koordinasi kelompok otot-otot tertentu yang dapat membuat mereka melompat, memanjat, berlari, menaiki sepeda roda tiga serta berdiri dengan satu kaki. Untuk melatih motorik kasar anak menurut Hadis (2003) dapat dilakukan dengan melatih anak untuk meloncat, memanjat, memeras, bersiul, membuat ekspresi wajah senang, sedih, gembira, dan sebagainya. Gerakan motorik kasar melibatkan otot-otot tangan, kaki, dan seluruh tubuh anak. Gerakan ini mengandalkan kematangan dalam koordinasi. Berbagai gerakan motorik kasar yang dicapai anak tentu sangat berguna bagi kehidupannya kelak. Misalnya anak dibiasakan untuk terampil berlari atau memanjat jika ia sudah besar ia akan senang berolahraga. Dalam perkembangannya, motorik kasar berkembang lebih dulu dari pada motorik halus. Hal ini dapat terlihat saat anak sudah dapat menggunakan otototot kakinya untuk berjalan sebelum ia dapat mengontrol tangan dan jari-jarinya untuk menggunting dan meronce. Pada prinsipnya gerakan motorik kasar adalah setiap gerakan yang di dalamnya memerlukan kerja otot-otot besar. Penguasaan gerakan motorik kasar akan sangat berpengaruh terhadap kemampuan anak dalam bermain. Hampir setiap cabang olahraga membutuhkan keterampilan gerak kasar dalam melaksanakannya. Seperti cabang sepakbola membutuhkan keterampilan lari, bola volley membutuhkan keterampilan loncat dan lompat. Cabang bela diri, kecabangan di air, semua nomor balapan, memerlukan kemampuan gerak motorik kasar yang baik jika seorang anak ingin berprestasi. 2. Gerakan motorik halus Gerakan motorik halus adalah bila gerakan hanya melibatkan bagian-bagian tubuh tertentu saja dan dilakukan oleh otot-otot kecil, seperti keterampilan menggunakan jari jemari tangan dan gerakan pergelangan tangan yang tepat. Oleh karena itu gerakan ini tidak membutuhkan banyak tenaga, namun gerakan ini membutuhkan koordinasi mata dan tangan yang cermat. Apabila koordinasi antara mata dan tangan sudah semakin baik maka anak dapat melakukan gerakan motorik halus dengan baik.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 23

Dalam melakukan gerakan motorik halus anak juga memerlukan dukungan keterampilan fisik lain serta kematangan mental, misalnya keterampilan membuat gambar. Dalam membuat gambar selain anak memerlukan keterampilan menggerakkan pergelangan dan jari-jari tangan, anak juga memerlukan kemampuan kognitif, imajinatif, yang mamungkinkan terbentuknya sebuah gambar. Misalnya untuk menggambar lingkaran anak perlu memahami konsep lingkaran terlebih dahulu sebelum menterjemahkannya dalam bentuk gambar. Ciri utama dari gerak motorik halus adalah pada ketepatan atau akurasi gerakan. Gerak motorik halus memerlukan tingkat koordinasi otot-otot kecil bersama dengan susunan saraf yang ada. Telah dicontohkan bahwa gerakan motorik halus adalah kemampuan seperti melukis, memotong mengetik ataupun memasukkan benang ke dalam sebuah jarum kecil. Dalam olahraga, keterampilan motorik halus ini sangat diperlukan dalam cabang-cabang yang memerlukan tingkat akurasi yang tinggi. Contoh cabang olahraga yang dimaksudkan adalah menembak dan panahan. Perbedaan jenis kelamin juga berpengaruh terhadap perkembangan motorik anak. Anak putri lebih sering melatih keterampilan yang membutuhkan keseimbangan tubuh seperti melompat tali (skipping) atau melompat-lompat (hoping). Sedangkan anak laki-laki lebih senang melatih kemampuan melempar, menangkap, dan menendang bola atau berperilaku yang mementingkan kecepatan dan kekuatan. Anak laki-laki juga lebih senang berpartisipasi dalam kegiatan yang melatih keterampilan motorik kasar, sedangkan anak putri lebih suka pada keterampilan motorik halus.

Latihan
Untuk memahami materi yang telah disajikan, Anda diwajibkan untuk melakukan pengamatan. Pengamatan yang dilaksanakan adalah pengamatan terhadap kemampuan anak berlari untuk anak sekolah dasar. Dalam pengamatan dibagi atas kelas bawah dan kelas atas. Setelah pengamatan kemudian diskusikan dengan teman Anda apa perbedaan cara lari yang dilakukan oleh anak tersebut dan bagaimana hasil larinya. Perhatikan pula hasil tulisan yang dilakukan oleh anak kelas bawah dan kelas atas, kemudian bandingkan pula hasil memotong dengan gunting mengikuti garis atau gambar yang telah ditentukan, perhatikan hasilnya dan diskusikan.

6 - 24 Unit 6

Petunjuk Jawaban Latihan Dalam kegiatan berlari kelas bawah akan lebih lambat dan gerakan kelihatan lucu dibandingkan dengan kelas atas. Untuk keterampilan tulisan, memotong dengan gunting mengikuti garis jelas sekali terlihat bahwa untuk anak kelas bawah mempunyai kesulitan untuk mengikuti garis yang telah ditentukan dibanding dengan kelas atas.

Rangkuman
Kemampuan motorik dapat dibedakan menjadi dua. Pertama kemampuan motorik kasar dan yang kedua kemampuan motorik halus. Kemampuan motorik kasar merupakan kemampuan melakukan gerakan dengan menggunakan otot-otot besar seperti otot perut, lengan, dan tungkai. Kemampuan motorik halus merupakan kemampuan untuk melakukan gerakan yang memerlukan otot-otot kecil dan perlu konsentrasi untuk melakukannya. Kegiatan ini seperti menulis, mengetik ataupun memasukkan benang ke dalam jarum.

Test formatif 3
Pilihlah dari beberapa alternatif jawaban, yang menurut Anda merupakan alternatif jawaban yang paling tepat! 1. Gerakan yang banyak melibatkan penggunaan otot-otot besar disebut dengan motorik .... A. keras B. halus C. kasar D. kuat 2. Berlari, berjalan, melompat dapat dikelompokkan dalam motorik .... A. Kasar B. Kuat C. Halus D. Lemah 3. Menulis, menggunting, mengetik dan memasukkan benang ke dalam jarum dapat dikategorikan dalam motorik .... A. Lembut B. Kasar C. Halus D. Lemah
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 25

4. Berikut adalah kumpulan gerakan motorik kasar .... A. memanjat, menulis dan menampar B. berjalan, berlari dan menggambar C. berjalan, berlari, dan melompat D. melompat, berlari dan mengetik 5. Berikut adalah kumpulan gerak motorik halus .... A. Berguling, menari dan berlari B. Berjalan, kuda-kudaan dan memotong C. Menulis, mengetik dan berjalan D. Menulis, mengetik dan memotong dengan gunting 6. Berikut adalah cabang olahraga yang memerlukan dasar motorik halus …. A. Panahan, menembak dan panjat tebing B. Panahan, terjun payung dan berlari C. Panahan dan menembak D. Lempar cakram, panahan dan renang 7. Motorik kasar yang pasti dikuasai oleh setiap anak adalah …. A. Berjalan, lari dan melompat B. Berjalan, lari dan kayang C. Melempar, berlari dan memanjat D. Memotong, menulis dan memanjat

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 3 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian konfirmasikan dengan rumus tingkat pengguasaan materi di bawah ini. Rumus Tingkat Penguasaai = Jumlah Jawaban Anda yang benar 7 Arti Tingkat penguasaan ayang Anda capai: 90 – 100 % = Baik sekali 80 – 89 % = Baik 70 – 79 % = Cukup < 70% = Kurang

x 100%

6 - 26 Unit 6

Subunit 4

D

alam bahasan ini disajikan berbagai bentuk permaian yang dapat dilakukan. Kumpulan permainan ini diharapkan memberikan pilihan yang cukup agar dapat Anda jadikan rujukan. Permainan yang tersajikan merupakan kumpulan permainan yang lazim dipergunakan dalam rangka mendidik dalam suasana gembira. Secara operasional Anda diharapkan dapat memilih jenis permainan yang cocok dengan kebutuhan anak. Untuk memilih permainan yang akan dilakukan dipikirkan terlebih dahulu apa yang akan dikembangkan.

A. Macam-macam permainan
1. Permainan Merah Putih Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Melatih kecepatan bereaksi dan kecepatan Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Seluruh siswa dibariskan menjadi 2 syaf di tengah-tengah lapangan. Masing-masing siswa saling berhadapan satu sama lainnya. Syaf pertama diberi nama merah dan syaf satunya diberi nama putih. Tugas setiap syaf adalah mendengarkan aba-aba dari guru. Bila guru menyebut merah, berarti merah harus berlari meninggalkan tempatnya menuju garis bebas. Sedangkan untuk syaf yang putih berusaha untuk mengejar pasangannya yang berasal dari syaf merah sebelum melewati garis bebas. Pemenangnya adalah regu yang paling sedikit tertangkap oleh pemain lawan selama permainan. 2. Permainan Pulang ke rumah dengan cepat Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Melatih kecepatan bereaksi dan kecepatan Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 27

Seluruh siswa dibariskan menjadi 4 syaf. Masing-masing syaf ditentukan disudut mana yang menjadi rumahnya. Tugas siswa berlari-lari keliling d itengah lapangan. Jika ada bunyi peluit, siswa harus segera kembali menuju ke rumah yang telah ditentukan. Setelah tiba di rumah, mereka bertugas membentuk lingkaran. Pemenangnya adalah kelompok yamg paling cepat membentuk lingkaran. 3. Permainan Berhadapan dan Membelakangi Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Melatih kecepatan bereaksi dan kecepatan Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Seluruh siswa dibariskan menjadi 2 syaf di tengah-tengah lapangan. Masing-masing siswa saling berhadapan dan dilanjutkan dengan membentuk lingkaran dengan bergandengan tangan satu dengan lainnya. Tugas siswa lain berlari keliling lapangan dengan bernyanyi gembira, mereka mendengarkan suara peluit guru. Bila guru membunyikan peluit 1 kali maka siswa harus membentuk pasangan 3 orang sambil bergandengan tangan dan berhadapan. Jika guru membunyikan peluit 2 kali maka siswa membentuk pasangan sebanyak 3 orang sambil berpegangan dan berbelakangan. Jika guru membunyikan peluit 3 kali maka siswa harus berjongkok di tempatnya masing-masing. Jika persiapan sudah selesai, guru dapat memberikan aba-aba permainan dimulai. Siswa yang tidak mendapat pasangan berarti mati satu kali. Siswa yang belum pernah mati diberi pujian oleh guru bahwa mereka itu anak-anak yang memiliki reaksi cepat dan bagi anak-anak yang pernah mati diberi motivasi untuk permainan yang akan datang dan tentu dapat digolongkan memiliki reaksi cepat.

4. Permainan Menyeberang Garis Perbatasan Musuh Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Kemampuan menyeberang melewati rintangan Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain

6 - 28 Unit 6

Buatlah tanda 2 garis di tengah-tengah lapangan dengan menggunakan kapur dengan panjang kedua garis lebih dari 5 meter dan jarak antara garis adalah 3 meter. Garis pertama sejajar dengan garis kedua. Salah satu siswa dipilih untuk menjaga garis perbatasan sebagai penjaga, dan siswa lainnya sebagai penyeberang. Setelah guru membunyikan peluit siswa berusaha menyeberangi garis perbatasan musuh dengan melalui garis pertama ke daerah perbatasan musuh dengan selamat (tanpa tersentuh). Sebaliknya penjaga dalam waktu yang telah ditentukan berusaha menyentuh sebanyak-banyaknya, tentunya agar siswa sulit untuk melewati garis perbatasan.misalnya dalam waktu 1-2 menit. Setelah waktu habis, guru menunjuk salah satu siswa lain menjadi penjaga. Demikian permainan dapat diteruskan hingga beberapa kali. Tiap kali waktu yang ditentukan habis, guru beserta siswa mengingat-ingat berapa banyak siswa yang tersentuh. 5. Permainan Nelayan Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Kemampuan menangkap dan menghindar Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Buatlah lingkaran sebanyak 3-4 dalam ruangan. Setiap lingkaran diisi oleh sebuah kelompok siswa dengan perbandingan yang sama dan setiap lingkaran diberi nama sesuai dengan nama jenis-jenis ikan, misalnya bandeng, lele dan lain-lain. Guru menunjuk salah seorang anak menjadi nelayan. Dengan peluit yang dibunyikan guru, nelayan dari tengah-tengah berlari kesana-kemari mengelilingi daerah lingkaran. Nelayan menyebutkan nama salah satu nama ikan, misalnya bandeng maka kelompok ikan bandeng keluar dari lingkaran dan mengikuti nelayan dan menirukan segala gerakan yang dilakukan nelayan. Setelah bunyi peluit dengan segera ikan-ikan bandeng berlari menuju lingkaran dan nelayan mengejarn untuk menangkapnya dengan cara menyentuh sebanyak mungkin. Kemudian dihitung berapa banyak ikan yang ditangkap. Di antara ikan-ikan yang tidak dapat ditangkap sang nelayan, guru menunjuknya menjadi nelayan pada permainan selanjutnya dan untuk melihat

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 29

pemenangnya dapat dibandingkan dari seluruh nelayan yang ada, siapa yang paling banyak menangkap ikan dialah pemenangnya. 6. Permainan Bersarang atau Hinggap Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Kemampuan menangkap dan menghindar Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Seluruh siswa dalam keadaan berdiri bebas dan tidak boleh keluar dari batas yang telah dibuat. Salah satu siswa yang ditunjuk oleh guru sebagai pemburu berdiri di tengah-tengah ruangan. Seluruh siswa yangh berdiri bebas bergerak di dalam ruangan lapangan yang telah dibatasi dan menirukan burung terbang. Guru bertanya pada pemburu: Hai pemburu yang kau tangkap yang bersarang atau hinggap? Pemburu menjawab yang hinggap, berarti tiap anak yang berhenti dapat ditangkap. Jika pemburu menjawab bersarang maka dua orang siswa atau lebih yang berkelompok berhenti dapat ditangkap. Dalam permainan ini siswa yang menjadi burung dapat bebas menggoda pemburu sambil terbang, jika akan ditangkap burung dapat terbang menghindari pemburu. Siswa yang ditangkap pemburu harus dapat menggantikan menjadi pemburu, sedangkan yang semula menjadi pemburu menggantikan menjadi burung. 7. Permainan Menjala Ikan I Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Kemampuan menangkap dan menghindar Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Seluruh siswa bebas berdiri dimana saja dan menyebar tanpa melewati garis batas yang telah ditentukan dan siswa tersebut menjadi ikan. Guru menunjuk 3 orang siswa menjadi jala, ketiga siswa yang menjadi jala saling berpegangan antara satu dengan yang lain sehingga membentuk seperti jala. Siswa yang lainnya berlari kesana-kemari dengan tujuan menjauhkan diri dari jala dan siswa yang menjadi jala berusaha menangkap ikan. Ikan

6 - 30 Unit 6

yang tertangkap dapat keluar dari lapangan dan jika jumlahnya sudah 3 maka dapat menjadi jala, sehingga jala menjadi semakin banyak. Ikan tidak boleh keluar dari batas permainan yang telah ditentukan, jika keluar maka ikan tersebut dapat dikatakan tertangkap. Demikian seterusnya hingga ikan tersebut habis dan ikan yang terakhir kali tertangkap adalah pemenangnya 8. Permainan Menjala Ikan II Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Kemampuan menangkap dan menghindar serta kerjasama Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Permainan ini sama dengan permainan menjala ikan I, hanya pada permainan menjala ikan II lebih dimodifikasikan permainannya. Siswa yang bertugas sebagai jala berlari kesana-kemari berusaha menjaring ikan-ikan yang ada di sungai, sedangkan siswa yang menjadi ikan berlari kesana-kemari untuk menghindar dari sang jala. Ikan-ikan yang terjaring jala bergabung menjadi jala sehingga jala yang ada menjadi semakin besar, dan jala terus menjaring hingga ikan yang ada habis. Ikan yang terakhir kali tertangkap adalah pemenangnya. 9. Permainan Lomba Gerobak Dorong Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Kemampuan kecepatan dan kerjasama Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Buatlah 2 buah garis yang berfungsi sebagai garis start dan garis finis dengan jarak ±15 meter dengan kapur atau tali yang tidak membahayakan siswa saat di lapangan. Seluruh siswa dibariskan menjadi 2 syaf dan berdiri di belakang garis start. Berisan siswa paling depan sebagai gerobak dan barisan siswa yang belakang menjadi petani atau pemilik gerobak. Permainan dilakukan dengan cara gerobak berjalan dengan menggunakan tangan dan kaki dipegang oleh pemilik. Jika sudah siap guru membunyikan peluit sebagai tanda bahwa permainan dimulai, setiap pasangan gerobak dan pemiliknya harus berjalan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 31

sampai garis finis. Setelah sampai garis finis maka terjadi pergantian peran antara gerobak dan pemiliknya. Pemenangnya adalah yang sampai pertama kali di garis awal/start setelah berganti peran. Demikianlah permainan ini dapat diulang sesuai kebutuhan. 10. Permainan Lomba Lari Gawang Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Melatih ketangkasan lari melompat dan kerjasama Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Seluruh siswa dibariskan menjadi 2 syaf dengan jumlah siswa yang sama dan masing-masing syaf membentuk sebuah lingkaran. Jarak antara siswa dalam lingkaran adalah 1 lengan. Kedua kelompok menghitung dari satu sampai akhir dan semua siswa duduk selonjor dengan kaki selonjor keluar dan kaki direntangkan. Guru memilih siswa nomor satu untuk berdiri dari kedua kelompok. Permainan dimulai dengan siswa yang telah dipilih berlari keliling lingkaran dengan cara melewati rintangan yang di buat siswa lain, yaitu tiap kali melewati siswa lain salah satu kaki harus berada dalam kaki temannya yang direntangkan. Dalam permainan ini kedua regu dapat lari berlawanan arah. Jika anak nomor satu mengelilingi lingkaran telah sampai pada tempat semula dan duduk selonjor kembali maka dapat dilanjutkan dengan nomor berikutmya dan begitu seterusnya hingga nomor terakhir. Pemenangnya dari kedua kelompok adalah baris terakhir yang pertama menyelesaikan permainan. Demikian permainan ini dapat diulang sesuai dengan kebutuhan. 11. Permainan Lomba Membawa Orang Sakit Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Melatih kecepatan, kekuatan dan kerjasama Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Buatlah 2 buah garis sebagai garis start dan garis finis dengan jarak ± 15 meter dengan kapur atau tali yang tidak membahayakan anak saat di lapangan.

6 - 32 Unit 6

Siswa yang ada dibariskan menjadi 2 syaf di belakang garis start. Satu baris terdiri dari 3 orang dan membentuk menjadi satu kelompok, yang terdiri dari 1 orang sebagai pasien dan dua orang sebagai penolong. Pasien merebahkan badannya yang ditopang dengan dua penolong. Penolong pertama menopang punggung dan penolong kedua menopang bagian tungkai. Jika sudah siap maka guru membunyikan peluit dan penolong membawa pasien dari garis start - garis finis, kemudian permainan dapat digantikan dengan cara mengganti pasien dengan penolong dan sebaliknya. Permainan ini dimenangkan oleh regu yang tercepat sampai di garis finish. Demikian permainan ini dapat diulang sesuai dengan kebutuhan. 12. Permainan Buaya Berlomba Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Ketangkasan dan kerjasama Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Buatlah 2 buah garis yaitu A dan B yang sejajar, dengan panjang ±4 meter dan jarak antar 2 garis ±15 meter. Garis A sebagai garis start dan garis B sebagai garis balik. Seluruh siswa dibagi menjadi 3 regu dengan jumlah siswa sama rata. Ketiga regu tersebut dibariskan berbanjar berdiri di belakang garis start. Setelah guru memberikan aba-aba siap, maka siswa dalam setiap regu ambil sikap jongkok, siswa yang berada di belakang siswa lain menempatkan kedua tangannya di pundak kawannya yang di depan. Setelah seluruh siswa siap, Guru membunyikan peluit sekali, maka dengan sikap jongkok setip regu berjalan menuju garis balik. Setelah melewati garis balik, segera berputar berjalan menuju garis start. Guru akan membunyikan peluit 2 kali jika sudah ada regu yang mencapai garis semula, yaitu setelah siswa yang pada barisan terakhir telah melewati garis start kedua kalinya. 13. Permainan Kucing dan Tikus Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Kemampuan mengejar dan menghindar Alat yang digunakan : Tanpa alat

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 33

Cara bermain Seluruh siswa dibariskan menjadi 5 syaf dengan jarak antar siswa 1 rentangan tangan kiri-kanan dan depan-belakang berpegangan tangan membentuk lorong. Seluruh siswa menghadap satu arah 90º, guru menunjuk satu orang menjadi kucing dan 4 orang menjadi tikus. Tikus-tikus dapat bergerak bebas di antara lorong-lorong yang ada untuk menghindari kucing. Guru disini berfungsi memberi aba-aba kepada siswa, Jika guru membunyikan peluit 1 kali siswa menjadi lorong harus menghadap 90º dan seterusnya, bila peluit berbunyi 2 kali siswa yang menjadi lorong berubah arah 180º dan seterusnya. Dengan demikian lorong yang dilalui tikus maupun kucing dapat berubah-ubah. Permainan dianggap selesai jika kucing berhasil menangkap tikus dan jika tikus berlari keluar lorong maka dapat dikatakan tertangkap. 14. Permainan Lomba Lari Melewati Lorong Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Melatih kecepatan berlari Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Beberapa siswa dibariskan menjadi 4 syaf, dan jarak antar baris adalah 2 meter dan jarak antar syaf 2 rentangan tangan yang menyerupai lorong. Baris pertama dan syaf pertama dan baris terakhir dan syaf terakhir saling bergandengan tangan membentuk lorong. Buatlah garis pembatas yang berjarak 10 meter dari lorong. Guru menunjuk 3 orang siswa sebagai pemainnya. Pemain berdiri di luar garis yang telah ditentukan. Pada saat guru membunyikan peluit maka ketiga orang tersebut berlari di antara lorong hingga garis akhir. Pemenangnya adalah yang pertama menginjak garis akhir. Demikianlah permainan dapat diulang kembali dengan mengganti para pemain. 15. Permainan Lomba Jalan Bebek Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Melatih kemampuan berjalan jongkok Alat yang digunakan : Tanpa alat

6 - 34 Unit 6

Cara bermain Siswa yang ada dibagi dalam 4 kelompok, misalnya 10 orang. Keempat kelompok tersebut berbaris membentuk syaf. Jarak antara syaf kirakira 2 rentangan tangan, sehingga terbentuklah pembatas atau lorong. Buat garis tegak lurus dengan syaf berjarak 5 meter dari baris pertama dan 5 meter dari baris terakhir. Guru menunjuk 3 orang siswa untuk berjongkok di luar garis pertama lurus dengan lorong yang ada. Jika guru membunyikan peluit, maka ketiga siswa tersebut harus berjalan melewati lorong yang telah ditentukan tersebut sambil berjongkok hingga garis terakhir. Pemenangnya adalah yang pertama melewati garis akhir. Demikianlah permainan ini dapat diulangi dengan mengganti lorong menjadi pemain dan sebaliknya. 16. Permainan Membebaskan Tawanan Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Ketangkasan Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Buatlah garis yang membagi ruangan menjadi 2 buah serta garis pembatas dengan kapur atau bahan lainnya yang tidak membahayakan siswa. Guru menunjuk 2 orang siswa untuk menjadi penjaga dan 3 orang anak menjadi tentara. Tentara berbaris sejajar menempati ruang ke dua dekat garis pembatas. Sedangkan penjaga menempati ruang kedua dekat dengan garis pemisah antara ruang pertama dan ruang kedua. Siswa yang lain sebagai tawanan masuk ke dalam ruangan kedua. Setalah guru membunyikan peluit, maka tentara berusaha membebaskan tawanan dengan membawa tahanan keluar dari ruangan kedua. Tentara dapat dikatakan selamat bila tidak tersentuh oleh penjaga dan selamat membawa tawanan keluar. Jika tentara tersebut tidak tersentuh penjaga waktu masuk dan keluar ruangan kedua, maka tawanan tersebut dapat menjadi tentara, sehingga tentara dapat bertambah dan sebaliknya jika tentara masuki ruangan kedua dan kembali ke ruang pertama tersentuh maka tentara tersebut menjadi tawanan. Untuk itu guru akan menunjuk kembali siswa untuk menjadi tentara sehingga tentara yang ada sekurang-kurangnya lebih dari satu dibanding penjaga. Demikianlah permainan ini dapat diganti untuk sebaliknya.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 35

17. Permainan Lomba Gendong Bersambung Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Kekuatan dan berlari Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Buatlah garis sepanjang 10 meter sebagai garis awal dan garis akhir. Jarak garis awal dan garis akhir kira-kira 50 meter (boleh kurang). Tiga orang siswa berdiri di tengah-tengah garis tersebut, jara antar siswa ±10 meter. Guru menunjuk 6 orang siswa untuk berbaris membentuk 2 syaf, yang pertama sebagai penggendong dan syaf yang kedua sebagai yang digendong. Guru membunyikan peluit dan penggendong mulai menggendong siswa yang ada di depannya, lalu siswa yang digendong menjadi penggendong dan siswa yang di depan menjadi yang digendong. Selanjutnya Penggendong berlari ke arah garis terakhir/ garis finis. Pemenangnya adalah yang pertama mencapai garis terakhir tanpa jatuh yang digendongnya. Demikianlah permainan ini dapat diulang sesuai dengan kebutuhan. 18. Permainan Tarik Menarik Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Kemampuan menarik dan kerjasama Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Buatlah garis pemisah yang membagi 2 bagian ruangan dan buatlah garis dengan kapur atau tali yang tidak membahayakan anak saat di lapangan. Seluruh siswa yang ada dibagi menjadi 2 kelompok yaitu A dan B, masing-masing kelompok berbaris tegak lurus dengan garis pembatas, setiap siswa dalam barisan memegang pinggang siswa lainnya yang di depan. Siswa yang berdiri paling depan di kelompok A akan memegang tangan siswa yang berada dibaris paling depan kelompok B. Jika guru membunyikan peluit maka masing-masing kelompok akan menarik ke arah daerahnya. Jika kelompok A berhasil ditarik memasuki daerah kelompok B, maka pemenangnya adalah kelompok B dan begitu sebaliknya. Demikianlah permainan ini dapat diulang, dan kelompoknya dapat dirubah.

6 - 36 Unit 6

19. Permainan Adu Kuat Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Kekuatan dan keseimbangan Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Siswa dibagi menjadi 5 kelompok dan setiap kelompok memasuki lingkaran yang telah disediakan. Tiap anak dalam satu kelompok saling bermusuhan, dengan berusaha mengeluarkan lawan dari lingkaran. Cara mengeluarkan lawan hanya boleh dengan menggunakan bahu, yang harus dikenakan dengan bahu lawan dan salah satu kaki harus diangkat dan ditekuk di atas, serta dipegang dengan tangan yang searah dengan kaki yang ditekuk. Siku tangan yang lain harus berada di pinggang. Anak dianggap kalah jika menginjak garis lingkaran atau keluar dari lingkaran. Anak yang kalah harus berada di luar lingkaran hingga adu kuat selesai. Permainan ini dikatakan selesai jika tinggal ada seorang pemain saja yang ada di dalam lingkaran. Jika tiap lingkaran sudah ditentukan siapa pemenangnya, dilanjutkan dengan perebutan gelar „raja kuat‟ dengan mempertandingkan para pemenang kelompok. 20. Permainan Berburu Kijang Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Kelincahan dan kelentukan dalam menghindar Alat yang digunakan : Bola Cara bermain Lapangan ± 7 x 7 m. Delapan orang anak bertugas sebagai penembak, sedangkan yang lainnya berperan sebagai kijang. Tembakan harus dilakukan dengan lemparan ayunan bawah, yang dilakukan dengan menginjak garis lapangan, pada tiap sisi lapangan ada 2 orang penembak. Bila kijang kena tembak, ganti menjadi penembak dan penembak menjadi kijang. 21. Permainan Gobak Sodor (Galasin) Jumlah pemain : 5 orang dalam satu regu Tempat : Halaman dan lapangan Tujuan : Kelincahan dan kemampuan dalam menghindar

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 37

Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Permainan ini dimainkan oleh 5 orang dalam satu regu dan terdiri dari dua regu. Ukuran lapangan, panjang 15 meter dan lebarnya 9 meter, lapangan ini terbagi menjadi 6 petak, yang masing-masing petak luasnya 5 x 4,5 meter. Sebelum permainan dimulai diadakan undian untuk menentukan pihak penjaga dan pihak penyerang dengan suit, yang menang menjadi pihak penyerang dan yang kalah menjadi pihak penjaga. Setiap pemain dari pihak penjaga harus menempati garisnya masing-masing yang telah ditetapkan sebelumnya, dengan kedua kakinya berada di atas garis. Sedangkan bagi pihak penyerang bersiap-siap memasuki petak-petak atau ruangan. Permainan dimulai pada saat ada aba-aba dari guru. Setiap anak dari regu penyerang harus berusaha melewati garis yang dijaga oleh regu penjaga, yaitu dengan menghindari tangkapan atau sentuhan regu penjaga, dan regu penjaga berusaha menangkap atau menyentuh pemain penyerang dengan tangan, dengan ketentuan kedua kaki harus berada di atas garis atau sebelahnya saja. Pemain dianggap kalah jika penyerang keluar dari dalam petak sebelum sampai pada garis akhir. Demikian permainan ini dapat diulang dengan batas waktu yang ditentukan atau setelah salah seorang pemain penyerang ditangkap. 22. Permainan Hitam-Hijau Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Kelincahan, reaksi anak dan kecepatan Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Seluruh anak dibariskan dalam 2 baris di tengah-tengah lapangan. Masing-masing anak saling berhadapan satu sama lainnya. Baris pertama diberi nama Hitam dan baris kedua diberi nama Hijau. Tugas setiap baris adalah mendengar aba-aba dari guru. Bila guru menyebut hitam maka hitam harus berlari meninggalkan tempatnya untuk menuju garis bebas, sedangkan hijau berusaha mengejar hitam sesuai dengan pasangannya sebelum mencapai garis bebas dan begitu sebaliknya. Pemenangnya adalah regu yang paling sedikit anggotanya tertangkap dalam permainan.

6 - 38 Unit 6

23. Permainan Bola Beranting di atas Kepala Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Meningkatkan koordinasi tangan Alat yang digunakan : Bola ukuran no.3 (sebesar kelapa) Cara bermain Seluruh siswa dibagi dalam beberapa kelompok yang sama banyak, lalu dibariskan berbanjar menjadi beberapa baris sesuai dengan jumlah bola yang ada dan barisan menghadap satu arah. Jarak antar barisan kira-kira satu rentangan tangan. Permainan dimulai dengan anak yang paling depan memegang bola dan mengoper ke belakang melalui atas kepala dan begitu pula dengan barisan belakang setelah menerima bola langsung mengoper ke belakangnya dan begitu seterusnya, permainan dimulai setelah adanya bunyi peluit. Pada saat bola diterima anak yang paling belakang, maka anak tersebut akan lari ke barisan depan, lalu anak tersebut mengatakan „siap‟, maka permainan tersebut dimulai kembali. Permainan ini dapat diulang beberapa kali. Pemenangnya adalah regu yang paling cepat selesai dalam menyelesaikan permainan. 24. Permainan Bolak-balik Memindahkan Bola Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Melatih koordinasi dan kelenturan Alat yang digunakan : Bola kasti 3-5 buah Cara bermain Seluruh anak dibagi dalam beberapa kelompok dengan jumlah sama banyak lalu dibariskan menjadi beberapa banjar sesuai dengan banyak bola, setiap barisan menghadap ke satu arah. Jarak antar baris adalah 4 meter dan jarak anak dalam satu baris ± 2 meter. Permainan dimulai dengan anak terdepan memegang bola. Saat guru membunyikan peluit maka anak tersebut berputar 900 kemudian melempar bola ke arah anak yang ada di belakangnya, anak yang di belakangnya lalu menangkap bola tersebut dan berputar 900 lalu melempar bola ke anak di belakangnya dan begitu seterusnya. Hingga berada pada garis yang paling akhir. Anak yang paling akhir berputar 3600 dan melempar bola ke arah anak yang ada di belakangnya, kemudian anak yang ada di depannya berputar

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 39

1800dan melempar bola ke arah anak yang ada di depannya, hingga anak yang paling akhir. Jika bola tidak dapat ditangkap dan lari maka anak tersebut harus mengambil bola dan mengoper kembali bola pada barisannya semula. Agar anak tidak cepat bosan maka guru bisa mengkombinasikan permainan ini dengan berbagai gerakan-gerakan lainnya. 25. Permainan Lomba Balok Berdiri Jumlah pemain : 6-9 orang Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Mengembangkan kecepatan berlari, ketelitian dan kerjasama Alat yang digunakan : Balok-balok Cara bermain Buatlah 2 garis sejajar A dan B dengan jarak antara 2 garis ±15 meter. Di luar kedua garis dibuat tempat menaruh balok dengan papan datar berukuran30 x30 cm. kemudian, seluruh anak dibagi menjadi beberapa regu dengan jumlah anggota yang sama dan setiap regu berdiri membentuk posisi berbanjar di belakang garis start atau garis awal. Setelah siap, guru membunyikan peluit maka anak yang terakhir lari lewat sebelah kanan barisan menuju garis B. Untuk mengambil balok yang ada di belakang garis B. Selanjutnya kembali ke garis A untuk mendirikan balok di belakang garis pada tempat yang telah ditentukan. Selanjutnya anak tersebut lari menuju ke tempat semula dan menyentuh anak yang ada di depan barisannya. 26. Permainan Berlomba Estafet Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Melatih ketangkasan Alat yang digunakan : Tongkat kayu atau paralon kecil Cara bermain Buatlah lapangan permainan berbentuk persegi panjang dengan menggunakan kapur atau bahan yang tidak membahayakan anak di lapangan. Ukuran lapangan disesuaikan dengan jumlah anak. Buatlah ruangan dengan luas ¼ lapangan untuk garis start.

6 - 40 Unit 6

Seluruh anak dibagi menjadi 6 regu yang sama banyak dan membentuk 6 syaf. Kemudin kelompok 1-3 berdiri di belakang garis start sebagai pemain sedangkan regu yang lainnya berdiri di depan garis start lurus dengan regu 1-3, jarak anak-anak dalam satu baris dan satu syaf adalah 1 meter. Regu yang berada di depan garis start diberi masing-masing sebuah tongkat. Regu yang berada di belakang garis start bertugas sebagai pemain. Setelah semua siap, guru membunyikan peluit maka anak pertama pada regu pemain berlari ke depan. Saat bertemu dengan anak pertama yang memegang tongkat pemain harus mengambil tongkat dan membawanya. Ketika menjumpai tongkat kedua maka pemain harus melompatinya, dan seterusnya hingga pemain melompati tongkat yang terakhir. Setelah melompati tongkat terakhir maka anak harus berlari ke garis awal dan menyerahkan tongkat pada anak berikutnya (anak kedua). Pemain kedua melakukan hal yang sama dengan pemain pertama dan begitu selanjutnya hingga pada anak yang terakhir. Pemenangnya adalah regu yang pemain terakhirnya berhasil paling cepat sampai pada garis start. 27. Permainan Estafet dengan Batu Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Melatih Kecepatan dan kerja sama Alat yang digunakan : Batu Cara bermain Buatlah lapangan bermain berbentuk persegi panjang dengan menggunakan kapur atau bahan yang tidak membahayakan siswa saat di lapangan, kondisi lapangan disesuaikan dengan kondisi anak. Kemudian buatlah dua garis sejajar sebagai garis start dan garis finish. Jarak antara garis start dan garis balik ± 10 meter. Di garis finis diletakkan batu sesuai dengan syaf yang diperlombakan. Seluruh anak dibariskan di lapangan menjadi 6 syaf, masing-masing syaf berdiri di belakang garis start. Permainan di mulai dengan anak yang berada di depan, setelah anak siap maka guru memberikan aba-aba dengan peluit, maka peserta pertama berlari secepatnya menuju garis balik dan mengambil batu lalu berlari kembali ke garis semula dan meletakkannya di tempat yang sudah disediakan, pelari berikutnya yang berada di belakang garis start berlari secepatnya seperti pemain pertama.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 41

Pemenangnya adalah pemain yang pelari terakhirnya paling cepat ke garis finis, dengan membawa batu tanpa jatuh dan permainan ini dapat diulang sesuai dengan kebutuhan. 28. Permainan Berlomba Mengibarkan Sapu Tangan Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Melatih kecepatan berlari Alat yang digunakan : Sapu tangan Cara bermain Buatlah lapangan permainan berbentuk persegi panjang dengan menggunakan kapur atau bahan yang tidak membahayakan anak, ukuran lapangan disesuaikan dengan kondisi anak. Kemudian buatlah 2 garis sejajar dengan batas lapangan sebagai garis start dan garis finish/balik, jarak antar garis kira-kira 5-10 meter atau sesuai dengan kemampuan anak. Seluruh anak dibariskan di lapangan menjadi 6 syaf, masing-masing syaf berdiri di belakang garis start. Setiap baris memiliki satu buah sapu tangan. Permainan dimulai dengan anak yang berada di baris paling depan, anak tersebut harus memegang sapu tangan dan pada saat berlari sapu tangan harus dikibarkan. Setelah anak siap guru memberikan aba-aba dengan meniup peluit maka peserta pertama harus berlari secepatnya dengan mengibarkan sapu tangan menuju garis balik, dan kembali ke barisannya. Setelah menerima sapu tangan dari pelari pertama, pelari kedua segera berlari sambil memegang dan mengibarkan sapu tangan seperti pelari pertama. Demikian selanjutnya hingga anak yang paling akhir. Pemenangnya adalah regu dimana pelari terakhirnya mencapai garis start terlebih dahulu. Permainan dapat diulang sesuai dengan kebutuhan. 29. Permainan Memindahkan Bendera Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Melatih kecepatan berlari Alat yang digunakan : Bendera Cara bermain Buatlah lapangan permainan berbentuk persegi panjang dengan menggunakan kapur atau bahan yang tidak membahayakan anak, ukuran

6 - 42 Unit 6

lapangan disesuaikan dengan kondisi anak. Kemudian buatlah 4-6 garis sejajar dengan batas lapangan sebagai garis start dan garis finish/balik, jarak antar garis kira-kira 5-10 meter atau sesuai dengan kemampuan anak. Di garis akhir dibuat kerajaan berupa tumpukan kursi atau bahan lainnya. Siswa berdiri berbaris berbanjar di belakang garis start, guru memberikan aba-aba dengan bunyi peluit. Setelah terdengar bunyi peluit siswa berlari secepatnya menuju garis akhir sambil membawa bendera. Setelah sampai finish anak kembali berlari kembali ke garis awal dan memberikannya pada pelari yang ada di depannya. Lalu pelari tersebut berlari menuju gari akhir dan begitu seterusnya sampai pada pelari terakhir. Pemain terakhir harus berlari ke garis akhir dan menancapkan bendera ke atas kerajaan (berupa kursi yang di tumpuk atau lainnya). Pemenang permainan ini adalah pemain terakhir yang bisa sampai dengan cepat ke garis finish dan menancapkan bendera ke atas kerajaan. 30. Permainan Mencari Pasangan Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Melatih reaksi dan kebersamaan Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Anak dikumpulkan ke dalam sebuah lingkaran dan bergandengan tangan. Lalu sambil bernyanyi dan berputar sekali. Guru memberikan aba-aba berupa bunyi peluit dan isyarat dengan jari, dan tugas anak mendengar abaaba dan isyarat dari guru. Pada saat ada aba-aba dan isyarat dari guru anak berlari untuk mencari pasangannya, dan jika ada anak yang tidak mendapatkan pasangan maka anak tersebut dapat dihukum sesuai dengan kesepakatan/perjanjian yang berlaku sebelum permainan dimulai. Setelah itu anak bernyanyi bersama kembali. Demikian permainan ini dapat diulang sesuai kebutuhan. 31. Permainan Lomba Balapan Kuda Jumlah pemain : Tidak terbatas Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Melatih kecepatan berlari, kerja sama Alat yang digunakan : Tali atau kain Cara bermain

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 43

Buatlah 2 buah garis terdiri dari garis awal dan garis akhir yang panjangnya dapat disesuaikan dengan situasi dan kondisi yang ada. Anak dipasangkan (berpasangan) dalam 3-5 berbanjar. Tali diletakkan pada pinggang yang menjadi kuda. Guru memberikan aba-aba berupa bunyi peluit, tugas anak adalah berlari dan memacu kudanya sampai di garis finish dan berputar kembali dengan merubah posisi yang menjadi kuda menjadi pemilik kuda dan si pemilik kuda menjadi kudanya dan berlari kembali ke garis awal. Setelah sampai di garis awal maka pesangan berikutnya berlari menuju garis akhir dan begitu seterusnya sampai pasangan yang terakhir sampai di garis finish. Pemenangnya adalah regu yang pasangan terakhirnya pertama kali sampai di garis akhir. Agar lebih menarik dalam permainan ini sebaiknya diberi rintangan-rintangan baik berupa kardus, tiang, tongkat dan lainnya. 32. Permainan Loncat Katak Jumlah pemain : 10-15 orang Tempat : Halaman, ruang senam dan lapangan Tujuan : Melatih kekuatan kaki dan tungkai Alat yang digunakan : Tanpa alat Cara bermain Anak mengundi para pemain dengan cara „pimpah‟ atau pin „sut‟ sampai terdapat 2 orang anak terakhir. Anak yang kalah melakukan undian lagi, yang menang menjadi katak yang kalah menjadi katak pemburu. Teman-teman yang lain membentuk lingkaran sambil berjongkok dan temannya yang tadi kalah berada di dalamnya. Permainan dimulai setelah ada bunyi peluit dari guru, kemudian katak pemburu melompat mengejar katak dan si katak melompat menghindari katak pemburu. Si katak dapat berhenti di lingkaran dan lingkaran yang dihinggapi harus melompat menghindar dari katak pemburu atau hinggap di salah satu lingkaran. Katak yang tertangkap menjadi katak pemburu dan ganti mengejar. Demikian permainan ini dapat diulang-ulang dan dilakukan dengan gembira. 33. Permainan Elang dan Anak Ayam Jumlah Pemain :10-15 orang Tempat : Ruang senam dan lapangan terbatas Tujuan : Kemampuan menangkap dan menghindar Alat yang digunakan : Tanpa alat

6 - 44 Unit 6

Cara Bermain Seluruh siswa dibariskan menjadi satu syaf di tengah-tengah ruangan. Seluruh siswa memegang pakaian teman yang ada di depannya sehingga satu sama lain saling memegang dengan temannya. Siswa yang paling depan sebagai induk ayam dan siswa yang di belakangnya sebagai anak ayam. Guru menunjuk salah satu siswa sebagai burung elang. Siswa yang menjadi burung elang berdiri berhadapan dengan induk ayam dan anak ayam. Burung elang bebas bergerak kemana saja untuk menangkap anak ayam. Induk ayam merentangkan tangannya dan bergerak ke kanan dan ke kiri untuk menghindari serangan burung elang yang berusaha untuk mengambil anaknya. Burung elang dapat menangkap satu atau lebih anak ayam. Anak ayam yang tertangkap (dengan sentuhan) dapat keluar dari permainan dan setiap anak ayam tidak boleh melepaskan pegangan dari anak ayam lainnya. Jika terlepas maka dapat dikatakan tertangkap. Demikian permainan ini dapat diulang kembali, dengan burung elang diganti anak ayam dan sebaliknya. Pada permainan ini hendaknya guru memberikan waktu, jika waktu telah habis maka yang tertangkap dapat dihitung dan yang paling banyak dapat menangkap anak ayam dialah pemenangnya.

Latihan
Dari beberapa permainan yang ada, pilih tiga di antaranya dan praktekkan bersama dengan teman! Petunjuk Jawaban Latihan Berdasarkan permainan yang telah dilakukan, rasakan perubahan denyut nadi dan rasakan kegembiraan yang dirasakan. Perubahan denyut nadi menandakan intensitas aktivitas fisik yang berpengaruh terhadap kerja jantung dan otot. Kegembiraan merupakan misi dan permainan yang bertujuan untuk bergembira. Permainan kelompok merujuk pada pengembangan kerjasama dan sosialisasi.

Rangkuman
Permainan yang diberikan pada unit ini bertujuan sebagai wahana untuk mendidik anak. Setiap permainan memiliki tujuan dan sasaran. Tidak setiap permainan cocok untuk semua umur tergantung dari tingkat perkembangan kognitif, motorik anak. Semakin tinggi tingkat kematangan anak, maka permainan yang diberikan dapat semakin komplek.
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 45

Tes Formatif 4
Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi subunit ini, kerjakanlah tes formatif berikut. Petunjuk, pilihlah salah satu jawaban yang anda anggap paling benar! 1. Permainan yang bertujuan untuk melatih kerjasama adalah .... A.loncat katak B. balapan kuda C. menirukan binatang D.permainan elang anak ayam 2. Fungsi permainan bagi anak adalah sebagai berikut, kecuali .... A. wahana untuk belajar B. wahana untuk bersosialisasi C. tempat untuk berinteraksi dengan teman sebaya D. tempat untuk menunjukkan kehebatan diri 3. Permainan yang bertujuan untuk melatih waktu reaksi dan kecepatan serta koordinasi adalah .... A. permainan elang dan anak ayam B. permainan memindahkan bendera C. permainan hitam hijau D. permainan pulang ke rumah dengan cepat 4. Permainan yang mendidik agar anak mengenal kalah menang adalah .... A. Permainan menyeberang garis perbatasan musuh B. Permainan Mencari Pasangan C. Permainan Loncat Katak D. Permainan Berlomba Estafet 5. Yang termasuk dalam permainan yang berkompetisi adalah …. A. Permainan lomba balapan kuda, berlomba estafet B. Perminan mencari pasangan dan elang dan anak ayam C. Permainan memindahkan bendera hitam dan hijau D. Perminan nelayan dan mencari menirukan binatang

6 - 46 Unit 6

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 4 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian konfirmasikan dengan rumus tingkat penguasaan Anda dengan menggunakan rumus di bawah ini. Rumus Tingkat Penguasaan = Jumlah jawaban Anda yang benar x 100% 5 Arti Tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = Baik sekali 80 – 89 % = Baik 70 – 79 % = Cukup < 70% = Kurang

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 47

Kunci JawabanTes Formatif
Tes Formatif 1
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. A. Fisik dan psikis C. Kucing-tikus C. Imajinatif B. Ritmik D. Eksploratif D. Belajar dan bekerja D. Merupakan cara untuk melarikan diri D. Merangsang dan melatih imajinasi anak untuk menirukan

Tes Formatif 2
1. 2. 3. 4. 5. 6. A. C. C. D. D. D. Meloncat 0 – 1 tahun Desktruktif Tahap Kognitif, asosiatif dan outonomous Atomatisasi Tontonan

Tes Formatif 3
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. C. Kasar A. Kasar C. Halus C. Berjalan, berlari, dan melompat D. Menulis, mengetik dan memotong dengan gunting C. Panahan, menembak A. Berjalan, lari dan melompat

Tes Formatif 4
1. 2. 3. 4. 5. D. Permainan elang anak ayam D. Tempat untuk menunjukkan kehebatan diri D. Permainan pulang ke rumah dengan cepat D. Permainan Berlomba Estafet A. Permainan Lomba Balapan Kuda, berlomba estafet

6 - 48 Unit 6

Daftar Pustaka
Harrow J. Anita (1972). A Taxonomy of the Psychomotor Domain. Longman: David Mckay Company. J. Hartoto dan Tomoliyus. (2000). Materi Pendidikan Jasmani Kesehatan Sekolah Dasar. Yogyakarta. UNY. Joko Supriyanto. (2004). Gembira Berolahraga. Jakarta: Tiga Serangkai. Pusat Penerbitan Universitas Terbuka. Soetoto Pontjopoetro, dkk. (2002). Permainan Anak Tradisional dan Aktivitas Ritmik. Jakarta: Depdiknas. Suherman, dkk. (…..). Kumpulan Permainan Rakyat. Sukintaka. (1992). Teori Bermain. Jakarta: Depdikbud.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 49

Glosarium
Asosiatif : Merupakan proses belajar gerak dimana pada tingkat ini pebelajar melakukan proses menelaah dan meneliti dengan rasa geraknya untuk menguasai seperti apa yang dicontohkan : Merupakan perbuatan yang dilakukan untuk bersenangsenang baik itu berbentuk ataupun tidak berbentuk : dapat diartikan sebagai kemampuan fisik untuk melakukan gerakan-gerakan tertentu. Atau kajian khusus mengenai fisik/badan dan motorik/gerak : merupakan gerakan yang dilakukan dengan berpindah dari tempat yang semula, sehingga tubuh mengalami perpindahan tempat dari satu titik ke titik yang lain : merupakan gerak yang melibatkan otot-otot besar. Contoh: berjalan, berlari, melompat : merupakan gerak yang memerlukan ketepatan dan konsentrasi dalam melakukannya. Gerakan ini biasa melibatkan otot-otot kecil. Contoh; menulis, memotong dengan gunting, mengetik : merupakan keterampilan yang diperoleh dari latihan, dan ini diajarkan dalam proses pembelajaran. Contoh kemampuan untuk menendang, salto : merupakan suatu ukuran yang menitikberatkan pada tingkat kapasitas otak untuk memahami sesuatu, hal ini dapat ditunjukkan dengan test IQ : Merupakan gerak yang dilakukan dengan kerjasama antara beberapa bagian tubuh; koordinasi mata dan tangan dalam menangkap bola : Merupakan gerakan yang dilakukan tanpa harus berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Gerakan ini sebatas menggerakkan anggota badan, tanpa mengalami perpindahan badan dari satu titik ke titik yang lain : kumpulan dari sel yang membentuk serabut dan tergabung menjadi satu sehingga orang mengenalnya dengan daging. Dan otot ini merupakan alat penggerak rangka

Bermain Fisik-motorik

Gerak lokomotor

Gerak kasar (gross motor skill) Gerak halus (fine motor skill)

Kemampuan (skill)

Kognitif

Koordinasi

Non lokomotor

Otot

6 - 50 Unit 6

Outomatisasi

Permainan Perkembangan

: Merupakan suatu tahap belajar pada tingkat paling tinggi, dimaksudkan dalam melakukan gerakan sepertinya tidak lagi memerlukan proses berpikir yang berarti : Merupakan bentuk dari bermain yang memiliki karakteristik tertentu : Suatau proses dimana sesuatu menuju pada penyempurnaan ke arah yang lebih baik. Contoh perkembangan motorik: merupakan tahap-tahap penguasaan keterampilan motorik/gerak

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

6 - 51

Unit

7

PENDIDIKAN KESEHATAN
Pendahuluan

P

endidikan kesehatan secara umum dapat diartikan sebagai suatu upaya yang diberikan berupa bimbingan atau tuntunan kepada seseorang atau anak didik tentang kesehatan yang meliputi seluruh aspek pribadi (fisik, mental, dan sosial termasuk emosional) agar dapat tumbuh dan berkembang secara harmonis. Pendidikan kesehatan pada dasarnya amat bermanfaat untuk membentuk manusia Indonesia seutuhnya, yang memiliki pertumbuhan dan perkembangan yang harmonis dan optimal. Oleh karena itu, pendidikan kesehatan di Sekolah Dasar (SD) diarahkan untuk membina para siswa agar memiliki sikap dan perilaku hidup bersih, sehat, bugar dan berdisiplin. Pendidikan kesehatan bertujuan untuk meningkatkan derajat kesehatan peserta didik baik jasmaniah maupun rohaniah melalui pemahaman dan pengamalan gaya hidup sehat bagi peserta didik. Dengan demikian diharapkan anak tumbuh dan berkembang secara wajar dalam aspek jasmani, mental, sosial dan emosionalnya. Setelah mempelajari unit 7 ini, Anda diharapkan dapat: a. memahami dan menerapkan kaidah-kaidah pembinaan pola hidup sehat; b. memahami dan menerapkan kesehatan lingkungan; c. memahami dan menerapkan kaidah-kaidah makan dan minum yang sehat; d. memahami dan menerapkan prinsip-prinsip dan pendekatan pendidikan keselamatan di SD Agar Anda dapat mempelajari bahan ajar cetak ini dengan baik, ikutilah petunjuk belajar berikut ini. 1. Bacalah intisari bacaan dalam unit 7 ini dengan seksama, kemudian diskusikan dengan teman sejawat. 2. Selanjutnya jawablah pertanyaan-pertanyaan dan kerjakan tugas-tugas.

Selamat Belajar, Semoga Anda Sukses !
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7-1

Subunit 1 Pembinaan Pola Hidup Sehat

A

pa yang dimaksud dengan sehat? Menurut Organisasi Kesehatan Sedunia (WHO), “health is defined as a state of complete physi cal, mental, and social wellbeing and not merely the absence of desease or infirmity", yang berarti “keadaan sejahtera (nyaman) yang meliputi fisik atau tubuh, jiwa atau mental dan sosial yang sempurna, dan bukan hanya suatu keadaan tanpa penyakit”. Sehat secara keseluruhan berarti menyangkut faktor fisik, mental dan sosial. Sedangkan sehat menurut Undang-Undang Kesehatan Nomor 23 Tahun 1992 adalah “keadaan sejahtera dari badan, jiwa dan sosial yang memungkinkan setiap orang atau individu hidup produktif secara sosial dan ekonomis”. Berdasarkan defi nisi tersebut, seseorang belum di an ggap sehat sekalipun ia tidak berpenyakit jiwa dan ataupun raga. Orang tersebut masih dikatakan sehat secara sosial. Hal ini dianggap perlu karena penyakit yang diderita seseorang atau sekelompok masyarakat umumnya diten t uk an ol eh peri l akun ya atau keadaan sosisal budaya yang tidak sehat. Sebagai contoh, kebiasaan merokok, minum-minuman keras, akan mengakibatkan penyakit yang berhubungan dengan kebiasaan-kebiasaan tersebut. Demikian pula halnya apabila masyarakat tidak mempunyai perilaku yang menunjang kesehatan. Misalnya masyarakat yang ti d a k m e m p u n ya i k e b i a s a a n m e n g a t u r m e n u ya n g seimbang, tidak biasa dengan kebersihan, tidak hidup dalam rumah yang sehat, tidak biasa mengamankan buang an n ya yan g berbaha ya . Kebi as a an -kebi as aan t erseb ut didasari ketidakmampuan secara materiil, pengetahuan maupun sosial budaya (Slamet, 1994). P e r k i n ( 1 9 3 8 ) d a l a m ( H a r d i a n t o , d k k , 1 9 9 4 ) menyebutkan sehat adalah suatu keadaan seimbang yang dinamis antara bentuk dan fungsi tubuh dengan berbagai faktor yang berusaha mempengaruhinya. Sehat mental dinyatakan dalam suatu kondisi pada seseorang yang memungkinkan baginya suatu perkembangan fisik, intelektual, maupun emosional yang optimal tanpa rintangan. Sehat sosial adalah kondisi pada seseorang yang memungkinkan pihak yang bersangkutan menunaikan tugas perikehidupannya di ten g a h - t e n g a h m a s ya r a k a t t a n p a m e r a s a c e m a s d i d a l a m m e m e l i h a r a d a n m e m a j u k a n d i r i n ya s e n d i r i , m a u p u n keluarganya sehari-hari.
7 - 2 Unit 7

Sebaliknya sakit berarti suatu keadaan yang dirasakan sangat tidak enak yang disebabkan oleh bermacam-macam faktor. Sakit bisa disebabkan oleh suatu kejadian, atau kelainan yang dapat menimbulkan gangguan terhadap organisme tubuh, bisa juga gangguan terhadap susunan jaringan tubuh, baik fungsi jaringan maupun fungsi tubuh itu sendiri secara keseluruhan. Dengan demikian dapat dikemukakan bahwa kesehatan adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa dan sosial, yang memungkinkan setiap orang hidup produktif secara sosial dan ekonomis. Sehat mental adalah suatu kondisi yang m e m u n g k i n k a n k o n d i s i f i s i , i n t e l e k t u a l m a u p u n emosional yang optimal dari seseorang dan perkembangan itu berjalan selaras dengan keadaan orang lain. Sehat sosial adalah perikehidupan dalam masyarakat, perike hidupan ini harus sedemikian rupa sehingga setiap warga negara mempunyai cukup kemampuan untuk memelihara dan memajukan kehidupannya sendiri serta kehidupan keluar ganya dalam masyarakat yang memungkinkan bekerja, dan menikmati hiburan pada waktunya (Depkes RI, 1992). Agar seseorang tetap sehat, ia harus mampu menjaga kebersihan dan kesehatan diri pribadinya. Meskipun upaya ini sebenarnya tidaklah sulit, namun juga bukan sesuatu yang sangat mudah untuk dilaksanakan. Kuncinya adalah perilaku berdisiplin. Pendidikan kesehatan mempunyai tujuan sebagai berikut: a. Tujuan Umum Meningkatnya kemampuan hidup sehat dan derajat peserta didik serta menciptakan lingkungan yang sehat, sehingga memungkinkan pertumbuhan dan perkembangan yang harmonis dan optimal dalam rangka pertumbuhan manusia Indonesia seutuhnya. b. Tujuan khusus Memupuk kebiasaan hidup sehat dan mempertinggi derajat kesehatan peserta didik yang didalamnya mencakup: 1) memiliki pengetahuan, sikap dan keterampilan untuk melaksanakan hidup sehat, serta ber partisipasi aktif dalam usaha peningkatan u saha keseh at an di se kol ah dan per gu ruan agam a , di rumah tangga maupun di lingkungan masyarakat; 2) sehat, baik dalam arti fisik, mental maupun sosial; 3) memiliki daya hayat dan daya tangkal terha dap pengaruh buruk, penyalahgunaan narkotika, obat-obat dan bahan berbahaya, alkohol, rokok dan sebagainya (Depkes RI, 1993).

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7-3

P en di d i k an k es eh at an di sekolah diselenggarakan untuk meningkatkan kemam puan hidup sehat pesert a didik dal am ling kungan hidup sehat sehingga peserta didik dapat belajar, tu mbuh, dan berkembang secara harmonis dan optimal menjadi sumber daya manusia yang lebih berkualitas. Selain itu, kesehatan di sekolah juga diarahkan untuk memupuk kebiasaan hidup sehat agar m emiliki pengetahuan, sikap, keterampil an untuk m e l a k s a n a k a n p r i n s i p h i d u p s e h a t s e r t a a k t i f berpartisipasi dalam usaha pertumbuhan kesehatan, baik di sekolah, lingkungan rumah tangga, maupun dalam lingkungan masyarakat (Depkes RI, 1992). Tujuan Pembinaan dan pengembangan pendidikan k esehatan d i s e k o l a h a d a l a h tercapainya pembinaan yang terpadu dan intensif agar penyelenggaraan pembinaannya dapat berhasil guna dan berdaya guna secara optimal. Untuk menentukan tercapai tidaknya tujuan tersebut tidaklah mudah. Untuk sekedar pegangan Anda, beberapa parameter dapat dipergunakan, antara lain: 1 . ba n ya k n ya m u ri d ya n g j at uh s ak i t da n m a ca m penyakitnya. 2 . ban yakn ya m uri d yang absen. S ekali pun t idak masuknya murid banyak penyebab lainnya, namun jika angka absensi ini terlalu tinggi, memberikan indikasi bahwa usaha kesehatan sekolah yang dilakukan kurang berhasil. 3 . ban ya kn ya m uri d ya ng t i n ggal kel as (Az war, 1983).

A. Kebersihan Pribadi
Usaha Kesehatan Pribadi adalah da ya upa ya dari seorang demi untuk memelihara dan mempertinggi derajat kesehatannya sendiri (Entjang, 1993). Pemeliharaan kebersihan pribadi tidak terlepas dari upaya pendidikan secara keseluruhan, khususnya pendidikan kesehatan. Pemeliharaan kebersihan yang optimal akan terwujud apabila sejak kecil kepada anak sudah ditanamkan sikap hidup bersih dan contoh dari orang-orang yang berada di sekitarnya. Karena itu setiap orang harus selalu berupaya memelihara dan meningkatkan taraf kebersihan pribadinya dengan membiasakan hidup bersih dan sehat, di samping mencegah penyakit. Agar kesehatan pribadi selalu terpelihara dengan baik, kebersihan kulit, kuku, rambut, mata, hidung, telinga, mulut, gigi dan pakaian harus selalu terjaga.

7 - 4 Unit 7

1) Kebersihan Kulit Karena fungsi kulit begitu penting bagi kesehatan seseorang, maka kebersihan kulit harus selalu dijaga dan dipelihara, agar kulit dapat menjalankan fungsinya dengan sebaik-baiknya. Cara membersihkan kulit umumnya dilakukan dengan mandi. Mandi berguna untuk: menghilangkan kotoran yang melekat pada kulit; menghilangkan bau keringat; merangsang peredaran darah dan syaraf; melemaskan otot-otot; memberi kesegaran kepada tubuh. Untuk Indonesia yang beriklim tropis (panas dan berdebu) mandi sebaiknya dilakukan sebanyak dua kali sehari (pagi dan sore). Ada beberapa cara mandi, antara lain: mandi dengan air dingin; mandi dengan air hangat; mandi dengan air panas; mandi dengan air yang mengandung zat-zat tertentu, seperti air yang mengandung belerang, air yang mengandung garam atau mandi di laut. Sekarang ini untuk kecantikan ada mandi yang dikenal dengan Mandi Rempah (biasanya di salon-salon kecantikan). Cara mandi yang baik dan benar adalah: seluruh badan disiram dengan air yang digunakan untuk mandi, kemudian seluruh badan disabun dan digosok untuk menghilangkan semua kotoran yang menempel di permukaan kulit, terutama sekali bagian yang lembab dan berlemak seperti pada lipatan paha, sela-sela jari kaki, ketiak, lipatan telinga dan muka. setelah itu, disiram lagi sampai bekas sabun tadi terbuang bersih. keringkan seluruh permukaan tubuh dengan handuk yang kering dan bersih. 2) Kebersihan Kuku Oleh karena kuku mempunyai fungsi dan peranan yang amat penting dalam kehidupan kita, maka kuku harus selalu dijaga dan dipelihara kebersihannya. Karena kuku yang kotor dapat menjadi sarang berbagai kuman penyakit yang selanjutnya dapat ditularkan ke bagian-bagian tubuh yang lain. Adapun ciri-ciri kuku yang baik antara lain adalah tumbuh dengan baik, kuat, bersih, dan halus. Cara merawat kuku dapat dilakukan dengan memotong ujung kuku sampai beberapa milimeter dari tempat perlekatan antara kuku dengan kulit. Potongan kuku disesuaikan dengan bentuk ujung jari supaya kelihatan lebih bagus. Pergunakan alat pemotong kuku atau gunting yang tajam agar memberikan hasil potongan kuku yang rapi. Sebaiknya setelah dipotong kikirlah tepi kuku agar menjadi lebih rapi dan tidak tajam. Setelah pemotongan selesai dilakukan, harus dilanjutkan dengan pencucian. Agar mendatangkan hasil yang

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7-5

baik, maka kuku sebaiknya dicuci dengan air hangat, dan pergunakan sikat (boleh juga dengan sikat gigi bekas) untuk membersihkan sisa-sisa kotoran yang kemungkinan masih tertinggal. Kemudian tangan, kaki dan kuku dikeringkan dengan lap atau handuk kering dan bersih. 3) Kebersihan Rambut Rambut berguna untuk melindungi kepala dan memberi keindahan. Karena itu rambut sering juga dikatakan sebagai “mahkota” bagi pemiliknya (terutama perempuan). Rambut sangat mudah kotor terutama bagi mereka yang selalu memakai minyak rambut. Apalagi kalau mereka bekerja di tempat yang terbuka dan berdebu. Untuk menjaga agar rambut tetap sehat dan indah maka rambut harus selalu dipelihara. Adapun pemeliharaan rambut dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:  Dicuci: Rambut dapat dicuci setiap saat tergantung kepada selera si pemilik. Tetapi agar pemeliharaan rambut menjadi efisien, sebaiknya rambut tidak usah dicuci setiap saat, lebih-lebih rambut yang panjang dan tebal. Oleh karena itu frekuensi pencucian rambut tergantung kepada beberapa hal, seperti: Keadaan rambut (tebal, tipis, panjang, pendek atau berminyak). Bagi orang yang berambut panjang dan tebal, pencucian rambut lebih sering dilakukan sedangkan orang yang rambutnya tipis dan pendek, frekuensi mencuci rambut lebih rendah dari pada orang yang berambut panjang dan tebal. Begitu juga bagi orang-orang yang suka memakai minyak rambut, frekuensi mencuci rambut lebih tinggi dari pada orang-orang yang tidak memakai minyak rambut. Lingkungan tempat tinggal atau tempat kerja. Orang-orang yang tinggal di tempat yang berdebu harus lebih sering mencuci rambutnya. Begitu juga dengan orang-orang yang bekerja di tempat yang terbuka, berdebu dan panas, harus lebih sering mencuci rambut dibandingkan dengan orang yang bekerja di tempat yang tertutup, apalagi ber AC. Cara mencuci rambut Rambut dicuci dengan menggunakan bahan pembersih, seperti shampoo, paling sedikit dua kali seminggu secara teratur atau tergantung kepada kebutuhan dan keadaan. Rambut disiram dengan air bersih, setelah basah semua (merata) kemudian digosok dengan menggunakan shampoo tersebut. Seluruh bagian rambut sampai permukaan kulit kepala digosok dengan shampoo dan sebaiknya sambil melakukan pemijatan pada seluruh kulit
7 - 6 Unit 7

kepala. Tujuannya adalah untuk merangsang persarafan pada kulit kepala sehingga pertumbuhan rambut menjadi sehat dan normal. Bila rambut masih dirasakan kurang bersih, gosok lagi dengan shampoo, baru kemudian dibilas berkali-kali dengan air bersih sampai rambut terasa kasat (tanda sudah bersih). Setelah itu rambut dikeringkan dengan handuk yang kering dan bersih, baru kemudian disisir.  Dipangkas: Tidak ada ketentuan harus berapa bulan sekali rambut dipangkas. Karena sangat tergantung kepada sifat masing-masing rambut. Pengaruh “model” yang berlaku pada waktu itu sangat menentukan frekuensi pemangkasan rambut. Jadi frekuensi pemangkasan rambut disesuaikan dengan keadaan. Tetapi yang terpenting rambut harus selalu disisir agar selalu tetap rapi dan mudah dipelihara, dan kesehatan rambut tetap optimal. 4) Kesehatan Mata Mata sebagai indera penglihat, sudah barang tentu mempunyai tugas untuk melihat. Kita bisa mengenal sesuatu benda, baik ukuran, bentuk maupun keindahan suatu obyek. Di samping tugas mata untuk melihat, masih banyak lagi tugas-tugas yang lain, di antaranya:  Membantu Alat Keseimbangan Tubuh Alat keseimbangan tubuh seseorang berada di dalam telinga bagian dalam. Walaupun alat keseimbangan seseorang berfungsi dengan baik tanpa dibantu oleh kedua belah mata, keseimbangan seseorang akan terganggu. Karena itu fungsi mata juga menyempurnakan alat keseimbangan seseorang.  Memberi Keindahan Seseorang akan kelihatan lebih menarik, apabila orang tersebut memiliki mata yang indah. Mata yang indah adalah mata yang cerah, bening, lebar dan sehat.  Mendeteksi Kesehatan Beberapa penyakit dapat diketahui dengan melihat keadaan mata pemiliknya, misalnya kekurangan vitamin A, anemia (kekurangan darah merah), mata bagian bawah kelihatan pucat, tekanan mental (stres), pandangannya kosong, orang dalam keadaan pingsan, pupil mengecil dan gerakan mata sangat lemah. Agar fungsi mata selalu optimal, maka mata harus selalu dijaga dan dipelihara kesehatannya dengan jalan:  pergunakan kaca mata khusus (berwarna gelap) untuk mengurangi rangsangan dari luar seperti debu atau sinar matahari yang kuat.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7-7

mata harus selalu dalam keadaan bersih.  mata harus dibersihkan dengan teratur dengan mempergunakan boorwater 3% atau dengan rebusan air sirih. Caranya, bisa dengan merendamkan mata pada gelas kaca yang telah berisi boorwater atau air rebusan sirih dan dikedip-kedipkan beberapa saat lamanya bergantian kanan dan kiri.  jangan sekali-sekali membersihkan mata dengan sapu tangan bekas penderita sakit mata.  kalau terpaksa, pergunakanlah sapu tangan yang bersih.  kalau mata kemasukan benda-benda asing, seperti debu atau sejenisnya, pergunakanlah boorwater pada gelas mata, rendam mata sambil dikedip-kedipkan sampai terasa bersih.  bila membaca usahakan mempertahankan jarak mata dengan buku tidak kurang dari 30 cm. Jangan membaca sambil tiduran atau dalam kendaraan yang sedang berjalan.  Istirahatkan mata secukupnya dengan memejamkan mata, setelah selesai melakukan pekerjaan yang melelahkan mata. Kalau mata terasa kering, pergunakanlah obat tetes mata, dan biasakan memakan makanan yang banyak mengandung vitamin A. 5) Kesehatan Hidung  Seperti indera yang lain, hidung juga mempunyai banyak fungsi, antara lain sebagai alat pembau, membantu alat perasa, membantu alat penglihatan, sebagai sarana keluar masuknya udara pernafasan, dan memberi daya tarik (keindahan) bagi pemiliknya.  Agar hidung selalu dapat berfungsi dengan baik, maka hidung harus selalu dirawat dengan baik. Karena hidung merupakan tempat keluar masuknya udara nafas, maka udara yang masuk selain mengandung zat asam juga mengandung banyak debu dan zat-zat lain. Faktor inilah yang menyebabkan hidung menjadi kotor, karena debu dan zat-zat lain yang terbawa tadi disaring oleh bulu-bulu halus yang ada di hidung. Kalau hidung terlalu kotor, kemungkinan bisa mengganggu fungsi penyaringan dan jalannya nafas. Untuk menjaga jangan sampai terjadi gangguan tersebut, maka secara teratur hidung harus selalu dibersihkan. 6) Kebersihan Telinga  Telinga berguna antara lain sebagai alat pendengaran, sebagai alat keseimbangan (alat keseimbangan tubuh berada di dalam telinga bagian dalam), membantu alat penglihatan (dengan mata tertutup bisa
7 - 8 Unit 7

menentukan posisi atau arah benda-benda tertentu), dan memberi keindahan.  Cara-cara Pemeliharaan Telinga Agar fungsi telinga tetap optimal, maka telinga harus selalu dibersihkan secara teratur. Tetapi dalam membersihkan telinga sangat tidak dibenarkan menggunakan benda-benda yang runcing. Pergunakanlah alat pembersih telinga khusus (cotton buds) yang banyak dijual di toko-toko kelontong atau dalam membersihkan telinga tidak boleh terlalu bersih selama tidak mengganggu pendengaran atau menimbulkan bau. Karena tahi telinga yang basah dapat membunuh serangga yang masuk ke telinga. Tetapi tahi telinga yang kering harus dikeluarkan semua. Kalau merasa ada gangguan pendengaran, segeralah periksakan ke dokter agar tidak terjadi gangguan lebih jauh. 7) Kebersihan Mulut dan Gigi  Kegunaan mulut termasuk lidah, bibir dan gigi antara lain untuk mengunyah makanan, untuk berbicara, untuk memberi keindahan, dan sebagai alat pengecap.  Pemeliharaan Mulut dan Gigi Mulut, lidah dan gigi merupakan suatu kesatuan, karena gigi dan lidah berada di dalam rongga mulut. Dengan membersihkan gigi, berarti juga membersihkan rongga mulut dan lidah dari sisa-sisa makanan yang biasanya tertinggal di antara gigi. Untuk membersihkan gigi yang biasa dilakukan adalah dengan menyikat gigi dengan sikat gigi. Pada waktu menyikat gigi atau menggosok gigi, yang harus diperhatikan adalah arah penyikatan. Arah penyikatan yang baik adalah dari gusi ke permukaan gigi, karena selain membersihkan gigi juga melakukan pengurutan pada gusi. Lidah juga harus disikat. Gerakan penyikatan gigi bisa dikombinasikan antara gerakan ke atas ke bawah dengan gerakan maju mundur. Penyikatan dilakukan sampai semua permukaan gigi tersikat atau tergosok. Setelah selesai disikat, kumur-kumur dengan air bersih. Menggosok gigi sebaiknya dilakukan segera setelah selesai makan (makan pagi) dan pada saat menjelang tidur malam. Sebaiknya menggunakan sikat gigi yang bulu-bulunya tidak terlalu kasar atau terlalu halus, permukaan bulu sikat gigi yang rata, kepala sikat gigi kecil dan tangkainya enak dipegang.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7-9

8) Pakaian yang Bersih dan Serasi Pakaian yang dimaksud adalah pakaian yang dipakai sehari-hari, seperti baju, kaos oblong, rok, celana, kaos kaki, sepatu dan sebagainya. Pakaian berguna antara lain untuk melindungi kulit dari kotoran yang berasal dari luar, seperti debu, lumpur dan sebagainya; untuk melindungi kulit dari sengatan matahari atau cuaca dingin; untuk membantu mengatur suhu tubuh (pakaian yang tebal bisa mengurangi atau menahan rasa dingin); untuk mencegah masuknya bibit penyakit, seperti cacing tambang yang dapat masuk ke dalam tubuh melalui telapak kaki. Tetapi dengan memakai sepatu atau sandal dapat mencegah masuknya cacing tambang tersebut; dan untuk memberi keindahan bagi pemakainya.  Pemeliharaan dan penggunaan pakaian  Pemeliharaan pakaian Pakaian hendaknya diganti setelah selesai mandi atau bila kotor atau bila basah, baik kena air ataupun karena keringat. Kalau tidak bisa langsung dicuci, pakaian yang basah jangan ditumpuk, sebaiknya baju digantung untuk mencegah tumbuhnya jamur. Jamur akan tumbuh subur di tempat yang lembab. Setelah dicuci, baju diseterika dengan baik dan rapi. Begitu juga dengan sepatu. Upayakan sepatu selalu dalam keadaan kering, tidak boleh lembab. Agar awet sepatu harus selalu disemir. Kalau sepatu karet, pencucian harus dilakukan secara teratur, agar tidak kotor atau menimbulkan bau tidak sedap. Kenakan pakaian yang sesuai dengan ukuran tubuh.  Penggunaan pakaian Pakaian harus dibedakan, antara lain: pakaian rumah, pakaian sekolah/kerja, pakaian keluar rumah, pakaian tidur, pakaian pesta dan pakaian olahraga yang masih harus disesuaikan dengan cabang olahraganya. Pemeliharaan kesehatan pribadi itu mudah. Bila kita sudah paham akan kaidah kesehatan, kita harus mampu mengamalkannya. Musuh paling besar adalah kemalasan atau keengganan untuk berbuat. Ingat, buang jauh-jauh sikap malas sebab dapat berakibat fatal.

7 - 10 Unit 7

B. Kesehatan Lingkungan
Manusia selalu hidup dan berada di suatu lingkungan, apakah lingkungan tempat tinggal, lingkungan sekolah, lingkungan pekerjaan, lingkungan tempat berolahraga maupun lingkungan rekreasi. Manusia dapat mengubah (memperbaiki atau mengembangkan) lingkungannya untuk memperoleh manfaat yang sebesarbesarnya dari lingkungan itu, walaupun yang sering terjadi, disadari atau tidak, manusia mengotori, bahkan merusak lingkungannya. Untuk dapat mencapai derajat kesehatan yang baik, manusia harus selalu hidup teratur. Agar dapat hidup sehat, diperlukan kondisi lingkungan yang bersih dan sehat. Sebab dimanapun manusia berada harus selalu bersama-sama dan selalu berinteraksi dengan lingkungannya. Oleh karena itu kondisi lingkungan harus selalu mendapat perhatian, agar tidak merusak kesehatan, karena kesehatan seseorang dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain: lingkungan; tingkah laku; pelayanan kesehatan; dan keturunan (hereditas) Pengertian lingkungan adalah menyangkut ruang lingkup yang sangat luas. Salah satu di antaranya yang cukup penting adalah lingkungan fisik (baik keadaan alam/secara alamiah atau hasil perbuatan manusia). Oleh karena itu, program pendidikan kebersihan dan kesehatan di sekolah diarahkan untuk membentuk sikap dan perilaku peserta didik agar dapat menghayati bagaimana pentingnya lingkungan hidup yang bersih dan sehat bagi kehidupan manusia, yang pada akhirnya diharapkan mengamalkannya. Timbulnya masalah kesehatan karena faktor lingkungan ini pada dasarnya disebabkan oleh tiga hal, yaitu:  Ketidaktahuan manusia, yang umumnya banyak ditemukan di negara-negara berkembang. Penyebabnya karena tingkat pengetahuan mereka terhadap kesehatan masih sangat rendah.  Alamiah, yaitu faktor lingkungan yang secara alamiah kurang menguntungkan bagi kesehatan, seperti adanya rawa-rawa, hutan tropis yang lebat dan bahkan yang disebabkan oleh faktor bencana alam.  Kecerobohan manusia (merusak lingkungan). Peranan lingkungan dalam menimbulkan penyakit dapat dibedakan dalam 4 macam, yaitu:  sebagai penunjang terjangkitnya suatu penyakit.  sebagai media penularan penyakit kepada manusia.  sebagai penyebab penyakit secara langsung, dan  sebagai faktor yang menyebabkan bertambah parahnya penyakit.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7 - 11

Oleh karena itu, untuk memelihara kebersihan dan kesehatan lingkungan, 3 faktor di bawah ini hendaknya betul-betul diperhatikan, yaitu:  Penyediaan Air Bersih.  Pengaturan Pembuangan Sampah dan Air Limbah.  Menjaga Kebersihan/Kesehatan Kamar Mandi, WC dan Peturasan. Untuk mencapai kebersihan yang memenuhi syarat kesehatan yang optimal, maka usahakanlah agar kamar mandi, WC dan peturasan baik di rumah maupun di sekolah untuk selalu bersih; lantai harus selalu kering dan tidak licin; hindarkan bau yang tidak sedap; dinding harus selalu bersih, tidak dicorat-coret; bak air harus bersih, tidak berlumut dan setiap minggu harus dikuras untuk menghindari berkembangnya jentik nyamuk; ventilasi harus berfungsi dengan baik agar tidak pengap juga tidak lembab; dan cahaya penerangan harus cukup. Masalah lingkungan dalam program pendidikan kebersihan bagi anak-anak Sekolah Dasar hanya diperkenalkan kepada: lingkungan rumah dan lingkungan sekolah. 1) Kesehatan Lingkungan di Rumah Memelihara kebersihan lingkungan di rumah adalah menjadi tanggung jawab seluruh anggota keluarga. Seluruh anggota keluarga selalu dituntut kesadaran yang tinggi untuk selalu memelihara kebersihan di rumah. Apabila seluruh anggota keluarga telah memiliki kesadaran yang tinggi akan pentingnya lingkungan, tentu akan lebih mudah lagi dalam memelihara dan mengembangkan lingkungan yang bersih dan sehat di rumah. Tugas guru di sekolah adalah memberikan pengertian dan kesadaran kepada anak didik mengenai pentingnya kebersihan di rumah bagi kesehatan pribadi maupun anggota keluarga yang lain. Apabila anak didik telah memiliki pengertian dan kesadaran yang tinggi terhadap pentingnya kebersihan, maka anak akan selalu hidup bersih dan selalu akan memelihara kebersihan lingkungannya agar selalu mendatangkan kesehatan yang optimal. Apabila anak didik telah dengan sadar mau melibatkan diri dalam kegiatan pemeliharaan dan pembinaan kebersihan lingkungan di rumahnya seperti membersihkan halaman, membersihkan saluran air (got), membersihkan kamar mandi dan WC, serta membersihkan dan membuang sampah pada tempat yang telah disediakan, itu berarti anak telah mengerti akan pentingnya kebersihan lingkungan dan itu merupakan suatu keberhasilan dalam pendidikan kebersihan anak.
7 - 12 Unit 7

2) Kesehatan Lingkungan di Sekolah Pemeliharaan kebersihan/kesehatan lingkungan di sekolah adalah merupakan tanggung jawab guru, murid dan petugas kebun sekolah. Masing-masing individu harus sadar bahwa kebersihan/kesehatan lingkungan di sekolah adalah untuk kepentingan bersama, artinya kalau lingkungan sekolah bersih, sehat, rapih dan aman diharapkan proses belajar mengajar dapat berjalan dengan baik. Karena semua individu yang terlibat di dalamnya merasa senang berada di lingkungan yang bersih, sehat, rapih dan aman. Guru dituntut untuk menerapkan prinsip-prinsip manajemen yang baik, seperti perencanaan, pengorganisasian dan pengawasan, sehingga pemeliharaan dan pembinaan lingkungan sekolah sehat selalu terpelihara. Bentuk kelompok-kelompok kerja sebagai petugas piket, yang tugasnya membersihkan ruangan/kelasnya, sehingga mereka harus datang lebih dulu dari teman-temannya yang lain. Secara berkala adakan lomba kebersihan antar kelas. Di samping itu dalam waktu tertentu, adakan acara membersihkan halaman sekolah dan semua ruangan yang ada, termasuk kamar mandi dan WC sehingga dengan demikian akan selalu tercipta rasa gotong royong, rasa persatuan, rasa memiliki dan rasa kekeluargaan yang tinggi. Kemudian yang tak kalah pentingnya, pada waktu-waktu tertentu, adakan lawatan ke sekolah-sekolah lain untuk melakukan pertandingan persahabatan sambil melakukan studi banding tentang keadaan lingkungan di sekolah, sehingga dengan demikian murid-murid akan termotivasi untuk selalu memelihara, menjaga dan meningkatkan kebersihan dan kesehatan lingkungan di sekolahnya.

C. Makanan dan Minuman Sehat
1) Fungsi Makanan Makan merupakan bagian penting dari kehidupan sehari-hari manusia, bahkan manusia harus makan untuk dapat melangsungkan kehidupannya. Fungsi makanan adalah untuk memenuhi kebutuhan tubuh serta untuk membantu fungsi-fungsi tubuh lainnya. Makanan juga memainkan peranan penting di dalam kehidupan sosial karena dapat mempengaruhi hal-hal yang bersifat psikologis maupun emosional.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7 - 13

Secara fisiologis fungsi makanan dibagi menjadi 3 kategori, yaitu: (1) untuk menambah energi, (2) untuk membangun dan mempertahankan selsel dan jaringan, dan (3) untuk pengaturan proses-proses dalam tubuh. Kebutuhan tersebut akan dapat dipenuhi oleh zat-zat yang berasal dari zatzat makanan yang kita makan atau yang lazim disebut zat-zat gizi. Zat-zat gizi tersebut dibagi ke dalam 6 kelompok zat gizi, yaitu: karbohidrat atau hidrat arang, lemak, protein, mineral, vitamin dan air. 2) Sumber Zat-Zat Gizi Dilihat dari fungsinya, bahan makanan dibagi menjadi 3 (tiga) kelompok, yaitu:  Bahan makanan sumber energi Bahan makanan sumber karbohidrat  Padi-padian Mengandung protein kurang-lebih 7 – 14% dan karbohidrat 65 – 75% dan kalori yang dikandung setiap 100 gr sebesar 360 Kalori. Di samping itu padi-padian mengandung banyak vitamin B, terutama vitamin B1 (thiamine). Sayangnya thiamine ini mudah hilang, seperti pada waktu penggilingan dan pencucian. Sifat vitamin B ini adalah larut dalam air, sehingga thiamine juga bisa hilang dalam pencucian. Karena itu waktu mencuci beras tidak boleh terlalu bersih. Jenis padipadian di Indonesia yang biasa dimakan adalah beras dan jagung. Kedua jenis bahan makanan ini juga mengandung banyak protein. Jagung mengandung lebih banyak protein dari pada beras, tetapi mutu protein yang dikandung jagung mutunya kurang baik, karena kurang mengandung asam amino tryptophan.  Umbi-umbian. Di Indonesia, jenis umbi-umbian yang biasa dimakan adalah ubi kayu dan ubi jalar. Kedua jenis ubi tersebut betul-betul sangat kaya akan karbohidrat, sedangkan zat-zat gizi lainnya sangat sedikit sekali. Oleh karena itu, kalau kedua jenis ubi itu dipergunakan sebagai bahan makanan pokok (seperti beberapa daerah di Indonesia: ubi kayu sebagian besar daerah Gunung Kidul dan ubi jalar di Irian, Mentawai dan Nias), harus diimbangi dengan lauk-pauk yang sangat berkualitas, agar kebutuhan tubuh akan zat-zat gizi dapat terpenuhi.

7 - 14 Unit 7

 Sagu Dulu sagu merupakan bahan makanan pokok bagi daerah Indonesia bagian timur. Kandungan zat-zat gizinya tidak banyak berbeda dengan ubi kayu maupun ubi jalar, yaitu mengandung banyak karbohidrat, sedangkan kandungan proteinnya lebih rendah dari kedua jenis ubi tersebut. Tetapi keuntungannya, daerah-daerah yang bahan makanan pokoknya sagu, susunan makanan sehari-harinya banyak disajikan ikan dan sayur-sayuran, sehingga tidak menjadi masalah.  Bahan makanan sumber lemak dan minyak Zat lemak merupakan penghasil kalori yang terbesar, tetapi paling lama untuk dicerna. Setiap gram lemak dapat menghasilkan 9 kalori. Lemak juga sebagai pelezat makanan dan sangat berguna untuk kesehatan kulit. Sumber lemak dan minyak dapat dibedakan ke dalam dua kelompok, yaitu: lemak/minyak murni, seperti: minyak kelapa, minyak kacang, mentega (margarine). Sedangkan kelompok yang lain adalah lemak/minyak yang terdapat dalam bahan-bahan makanan seperti dalam daging, gemuk, kacang-kacangan atau biji-bijian. Lemak dalam bahan makanan nabati, kecuali minyak kelapa banyak mengandung asam lemak tidak jenuh, yang mempunyai sifat untuk menurunkan kadar kolesterol darah. Sedangkan lemak dari bahanbahan makanan hewani, sebaliknya yaitu cenderung meningkatkan kadar kolesterol dalam darah sebagai salah satu penyebab penyakit jantung koroner.  Bahan makanan sumber protein Kita mengenal dua macam bahan makanan sumber protein, yaitu:  Bahan makanan hewani: daging, susu, telur, ikan, dan kelompok unggas.  Bahan makanan nabati: kacang-kacangan, dan biji-bijian. Bahan-bahan makanan hewani pada umumnya lebih mudah dicerna jika dibandingkan dengan bahan-bahan makanan nabati. Mutu proteinnyapun juga lebih tinggi, karena mengandung lebih banyak dan lebih lengkap asam amino-asam amino esensial, tetapi sayang harganya lebih mahal. Biasanya, bahan-bahan makanan yang kaya akan protein, juga mengandung banyak vitamin dan mineral.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7 - 15

 Bahan makanan sumber mineral dan vitamin

Vitamin dan mineral biasanya terdapat pada: sayur-sayuran; dan buahbuahan. Sayuran dan buah-buahan adalah zat makanan yang mengandung banyak vitamin dan mineral. Warna pada sayuran dan buah-buahan menunjukkan banyaknya kadar vitamin dan mineral yang dikandungnya. Sayuran dapat digolongkan ke dalam:  sayuran daun: kubis, kangkung, sawi, bayam, katuk, kelor dan sebagainya.  sayuran buah: ketimun, tomat, pete, jengkol, labu dan lain-lain.  sayuran kacang: kacang panjang, buncis, kecipir, kacang merah, kacang tanah, kapri dan sebagainya.  sayuran bunga: kembang kol, kembang turi, kembang pisang dan lain-lain.  sayuran akar: wortel, lobak dan lain-lain. Buah-buahan umumnya bersifat musiman, karena itu harga buahbuahan ditentukan oleh musim. Pilih buah-buahan segar yang berwarna merah atau kuning karena itu menunjukkan kadar zat yang dikandungnya. 3) Makanan Sehari-Hari Makan sehari-hari hendaknya dengan cara yang benar, artinya cukup, tidak terlalu kenyang dan juga tidak kurang kenyang. Agar kita tetap sehat, makan makanan yang terdiri dari berbagai jenis makanan yang mengandung berbagai macam zat gizi yang diperlukan oleh tubuh. Makanan yang baik adalah makanan yang terdiri dari, karbohidrat, protein, lemak, vitamin dan mineral. Kalau dulu ada semboyan, bahwa makanan yang kita makan harus terdiri dari 4 Sehat 5 Sempurna yang terdiri dari, makanan pokok, lauk, sayur dan buah (4 sehat) dan susu (5 sempurna). Sekarang semboyan itu telah diganti dengan Menu Seimbang, artinya makanan tersebut harus cukup karbohidrat, protein, lemak, vitamin dan mineral dengan komposisi sebagai berikut: karbohidrat 60-70%, lemak 20-30% dan protein 10-15%, sedangkan vitamin dan mineral sudah tercakup di dalam komposisi tersebut. Agar makanan yang disajikan tidak sia-sia, maka beberapa faktor di dalam penatalaksanaan makanan yang harus diperhatikan adalah: harus memenuhi syarat-syarat gizi (menu seimbang); tampak menarik; bervariasi agar tidak membosankan; memenuhi selera; terdiri dari bahan-bahan makanan yang biasa digunakan; sesuai dengan kebiasaan
7 - 16 Unit 7

makan; sesuai dengan agama/kepercayaan; memberikan rasa puas tanpa mengurangi harga diri; jumlah makan sesuai dengan daya tampung lambung; dan jumlah makan pagi paling sedikit harus merupakan seperempat dari seluruh kebutuhan sehari. Untuk dapat memantau keadaan gizi murid-murid, sebaiknya guru melakukan pengukuran tinggi dan berat badan secara berkala (misalnya empat bulan sekali). Di samping itu guru harus selalu memantau tingkat kebugaran jasmani murid-murid dengan melakukan Tes Kebugaran Jasmani. Sebagai pegangan untuk keperluan ini, pergunakan buku Tes Kebugaran Jasmani Indonesia atau sumber lainnya.

Latihan
Dalam pegertian yang lazim dipahami oleh masyarakat pada umumnya, pengertian kesehatan sebatas pada kesehatan fisik. Anda ditugasi untuk mengamati unsur yang lain seperti kesehatan mental yang lebih mudah untuk diamati dan mudah dalam mencari contohnya. Untuk kesehatan mental amatilah orang yang sakit jiwa di rumah sakit jiwa atau orang idiot atau orang yang menurut orang umum mengalami kelainan yang bersifat mental. Amati dan catat apabila perlu tanyakan hal yang menarik perhatian yang berhubungan dengan kesehatan! Petunjuk Jawaban Latihan Dari pengamatan eksplorasi yang telah dilakukan kemudian jawab dan diskusikan beberapa pertanyaan berikut! 1. Apakah obyek yang Anda amati dapat menjaga dan melakukan kebersihan kulit, kuku, rambut, mata, hidung, telinga, mulut dan gigi serta berpakaian? 2. Apakah subyek yang Anda amati mengerti cara diet yang sehat? 3. Pada akhirnya tahukan Anda apa yang dinamakan pola hidup sehat?

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7 - 17

Rangkuman
Pendidikan kesehatan merupakan upaya untuk membimbing siswa agar berperilaku hidup sehat yang meliputi sehat jasmani dan rohani, yang dapat dijabarkan sebagai sehat fisik, mental, sosial dan emosional. Hal ini dapat dilakukan dengan pembelajaran pola hidup sehat. Pola hidup sehat dimulai dari kebersihan pribadi, kebersihan lingkungan dan makan makanan dan minum yang sehat. Kebersihan pribadi merupakan upaya untuk menjaga kebersihan badan secara menyeluruh yaitu; kulit, kuku, rambut, mata, hidung, telinga, mulut dan gigi serta berpakaian yang bersih dan rapi. Kebersihan pribadi lebih menitikberatkan pada mengurus diri sendiri, kedisiplinan dan kecermatan merupakan kunci dari keberhasilan kesehatan pribadi. Kesehatan lingkungan, merupakan faktor eksternal yang harus disiasati agar pola hidup sehat tetap terjaga. Lingkungan dapat ditinjau atas lingkungan rumah dan lingkungan sekolah. Lingkungan rumah dapat dipelajari dari kebiasan orang tua dan sekolah berfungsi sebagai pemberi penjelasan. Kebersihan lingkungan sekolah merupakan usaha rumah tangga sekolah beserta seluruh anggotanya. Makanan dan minuman yang sehat merupakan hal yang penting. Hal terpenting dari bahasan ini adalah pengetahuan fungsi makanan, sumbersumber gizi dan vitamin, dan pengetahuan cara pengaturan diet yang seimbang. Dengan mengetahui fungsi makanan, sumber-sumber gizi dan vitamin, maka dengan mudah dapat melakukan pengaturan makan. Dengan mengetahui makanan yang sehat (menu seimbang), menjaga kesehatan pribadi dan lingkungan maka pola hidup yang sehat akan terjaga dengan baik.

Tes Formatif 1
Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi subunit ini, kerjakanlah tes formatif berikut. Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat! 1. Berikut ini yang termasuk dalam menjaga pola hidup sehat adalah …. A. Makan tidur teraratur B. Olahraga 3 kali dalam seminggu C. Mandi 2 kali sehari D. Menjaga kebersihan pribadi

7 - 18 Unit 7

2. Berikut merupakan fungsi/guna dari aktivitas mandi ialah .... A. Menghilangkan bau, keringat, merangsang peredaran darah dan syaraf, melemaskan otot, memberi kesegaran. B. Membersihkan badan, mengharumkan badan C. Menjaga kesehatan, mata, kulit, dan organ ekstern tubuh D. Adat kebiasaan yang baik untuk kesehatan dan disarankan olah dokter dan ahli kesehatan 3. Berikut merupakan bahan makanan yang banyak mengandung protein .... A. Tahu, kacang-kacangan, dan umbi B. Daging, sagu dan udang C. Daging, susu, ikan dan telor D. Keju, ketela, telor dan ikan 4. Yang termasuk dalam kesehatan pribadi adalah …. A. Menjaga kebersihan mulut B. Menjaga kebersihan kulit C. Menjaga kebersihan rambut D. Mengatur pola makan dan minuman yang sehat 5. Pola diet yang normal dan ideal adalah …. A. 5 – 10 % Protein, 65 -75% Karbohidrat, 15 – 25 Lemak B. 10 – 15% Protein, 60 – 70% Karbohidrat, dan 20 – 30 Lemak C. 10 – 15% Karbohidrat, 60 – 70% Protein, dan 20 – 30 Lemak D. 10 – 15% Lemak, 60 – 70% Karbohidrat, dan 20 – 30 Protein

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian konfirmasikan dengan rumus tingkat pengguasaan materi di bawah ini. Tingkat Penguasaai = Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 5 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = Baik sekali 80 – 89 % = Baik 70 – 79 % = Cukup < 70% = Kurang

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7 - 19

Subunit 2 Pendidikan keselamatan
A. Pendidikan Keselamatan Di Sekolah Dasar
1. Pengertian dan Ruang Lingkup Pendidikan Keselamatan Pendidikan keselamatan merupakan suatu upaya pendidikan tentang penanggulangan, pencegahan, dan penghindaran dari terjadinya kecelakaan, yang bertujuan agar memperoleh keselamatan bagi manusia dan harta bendanya. Oleh karena itu, pendidikan keselamatan mencakup ruang lingkup substansi yang luas, dan berkaitan erat dengan beberapa mata pelajaran lainnya, seperti pendidikan kesehatan, pendidikan jasmani, dan pendidikan di alam terbuka. Karena itu, pelaksanaan pendidikan kesehatan, dapat dipandang sebagai sebuah perpaduan, dalam satu tema yang dapat mengaitkan beberapa mata pelajaran tersebut. Selain itu, dapat juga difokuskan, sesuai dengan pokok bahasannya. Sebagai contoh, banyak hal yang bisa disampaikan dalam aspek keselamatan yang berkaitan dengan kegiatan di alam terbuka. Demikian juga pemahaman dan pengalamannya dalam pelaksanaan pendidikan jasmani, atau pendidikan kesehatan. 2. Tujuan Pendidikan Keselamatan Secara keseluruhan, tujuan pendidikan keselamatan adalah sebagai berikut:  Menerapkan praktik keselamatan dalam kegiatan rekreasi, pendidikan jasmani, dan kehidupan sehari-hari, utamanya keselamatan berlalu-lintas.  Menanamkan sikap perduli terhadap berbagai hal yang dapat mendatangkan bahaya bagi keselamatan diri pribadi.  Menanamkan kesadaran dan sikap bertanggungjawab, bahwa yang diperbuat bukan hanya mengandung resiko bagi diri sendiri, tetapi juga keselamatan orang lain.  Mengembangkan pemahaman terhadap hak dan tanggung jawab dalam hubungan dengan orang lain.  Memahami bahwa setiap tindakan mengandung konsekuensi bagi sendiri maupun orang lain, (Muchtamadji, 2001). Manfaa penyelenggaraan pendidikan keselamatan:
7 - 20 Unit 7

 Melalui pengamatan langsung atau pengalaman nyata, siswa dapat menghayati dan menentukan sendiri masalah dalam lalu-lintas.  Penguasaan keterampilan menggunakan kendaraan, misalnya naik sepeda, dan sebagainya. Mengikuti simulasi atau permainan peran, yang didukung dengan diskusi tentang masalah dan upaya mengatasi masalah lalu lintas misalnya. Pendidikan keselamatan bertujuan untuk membekali peserta didik dengan pengetahuan, sikap, dan keterampilan untuk melindungi keselamatan diri pribadi dan orang lain. Setiap perbuatan seseorang, mengandung resiko yang dapat membahayakan orang lain. 3. Prinsip Pendidikan Keselamatan Pendidikan keselamatan juga menganut prinsip pendidikan yang menekankan pada penyesuaian dengan tingkat pertumbuhan dan perkembangan peserta didik. Dengan demikian, pelaksanaan pendidikan keselamatan, perlu mempertimbangkan tingkat kematangan anak. Aspek tujuan, materi, metode dan strategi misalnya, untuk SLTP, tentu berbeda dengan siswa di SD. Demikian pula pada jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Aspek kematangan ini meliputi fisik dan mental. Kematangan tersebut dapat pula diartikan sebagai kesiapan siswa untuk menyerap, merespon, atau melaksanakan tugas-tugas ajar. Hal itu, tentu terkait dengan tingkat perkembangan pengetahuan atau penalaran mereka yang sering kita sebut dengan istilah perkembangan domain (ranah) kognitif. Berkenaan dengan kesiapan fisik, seperti kekuatan, daya tahan, dan unsur lainnya yang dominan agar tugas itu berhasil dilaksanakan. Sehubungan dengan asas pentahapan dan penyesuaian dengan tingkat kemampuan siswa, maka guru perlu memahami ciri siswanya. Atas dasar ciri tersebut, ia dapat merancang tugas-tugas ajar untuk pendidikan keselamatan. Ia juga perlu menyesuaikan tugas-tugas ajar dengan tujuan yang dicapai. Demikian pula halnya, penyesuaian metode dan strategi pembelajaran. Praktek pengajaran tersebut, pada dasarnya berisikan sejumlah pengalaman nyata, dan jika tidak dapat dilakukan, dilaksanakan dalam bentuk simulasi. Degan demikian akan dapat dicapai tujuan, yakni pengetahuan, sikap dan keterampilan, terbina sekaligus. Di antara prinsip tersebut, yang paling utama adalah sejauh memungkinkan untuk dipraktekkan, pembelajaran materi pendidikan keselamatan hendaknya disesuaikan dengan kondisi lingkungan. Kondisi lingkungan di pedesaan tentu berbeda dengan di perkotaan. Perlu diupayakan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7 - 21

agar pembelajaran itu sesuai dengan kondisi kehidupan yang nyata. Dengan demikian, cara terbaik untuk membelajarkan para siswa, jika tidak mengandung resiko, yakni dalam bentuk pengalaman nyata. Sebagai contoh, pernahkah seseorang diajarkan secara khusus, tentang tata krama mengemudi? Tentu tidak. Di Indonesia, sekolah-sekolah mengemudi, tidak sampai pada pembekalan sikap namun lebih diutamakan keterampilan mengendarai kendaraan. Pendidikan keselamatan, lebih ditujukan pada pembentukan sikap dan perilaku, agar dapat menerapkan kaidah yang berguna untuk menjaga keselamatan diri sendiri dan keselamatan orang lain. Disinilah letak perbedaannya dengan P3K (Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan) yang menekankan pertolongan pertama kepada orang yang telah mengalami kecelakaan. Sedangkan pendidikan keselamatan lebih menekankan pada penjagaan dan pencegahan agar terhindar dari kecelakaan atau memperoleh keselamatan. 4. Pembelajaran Pendidikan Keselamatan Sasaran pembinaan dalam pendidikan keselamatan adalah sikap dan kemampuan siswa untuk membuat keputusan yang tepat, yang didukung oleh keterampilan untuk melaksanakan tindakan. Prinsip dan pendekatan dalam pembelajaran pendidikan keselamatan sebagai berikut: 1. penyediaan pengalaman belajar dan keterampilan, hendaknya disesuaikan dengan tingkat pertumbuhan dan perkembangan siswa. 2. keterampilan yang diajarkan diselaraskan dengan kemampuan yang ada pada siswa pada saat sekarang. 3. guru sudah terbiasa dan menguasai keterampilan yang bersangkutan. 4. keterampilan diragakan di lingkungan yang aman. 5. keterampilan dijelaskan dan diragakan sebaik mungkin sementara siswa berkesempatan untuk bertanya. Pengalaman Nyata Pembelajaran keterampilan yang berkaitan dengan keselamatan, sebaiknya dilaksanakan dalam situasi nyata melalui pengalaman langsung, di lingkungan yang aman. Bila tidak mungkin, karena faktor resiko, pendekatan lainnya dapat dipakai berupa simulasi. Para siswalah yang merasakan langsung pengalaman itu, di bawah pengawasan guru yang sudah cakap atau mahir dalam bidangnya.

7 - 22 Unit 7

5. Kesehatan dan Keselamatan Seseorang dapat berusaha menghindari sesuatu yang dapat membahayakan dirinya melalui proses pembiasan atau pembudayaan, seperti pembiasan menghindari makanan dan obat-obat yang tidak diperlukan dan tidak ceroboh dalam melakukan suatu pekerjaan. Semua ini dapat dilakukan sebelum rasa sakit atau cedera terjadi. Oleh karena itu tantangan pendidikan kesehatan adalah bagaimana mendidik siswa sebelum siswa (bukannya setelah) membuat dirinya sakit atau cedera. William Foege (1990) mengatakan bahwa setiap orang punya kehebatan dua kali lipat lebih kuat dari pada obat abad dua puluhan. Demikian juga para pengajar punya kehebatan dua kali lipat lebih kuat daripada dokter. Beranjak dari pendapat di atas, sebagai guru, punya kesempatan yang baik untuk menjadi pendidik termasuk pendidikan keselamatan anak karena para guru selalu berhdapan dengan anak didik di sekolah. Sikap dan perilaku anak didik di sekolah masih merupakan proses pembentukan sikap dan perilaku-perilaku hidup sehat. Pengembangan perilaku seperti ini sangat mungkin dilakukan oleh guru karena penentu utama dari status kesehatan anak dibentuk oleh mereka yang memperhatikan kesehatan anak. Sehubungan dengan uraian di atas, maka fokus pendidikan kesehatan adalah membentuk anak didik belajar bagaimana memperoleh perilaku hidup sehat dengan cara-cara yang konstruktif dan dapat dipertanggungjawabkan. Beberapa hal yang paling mendesak di antaranya adalah :  Perilaku sehari-hari yang dilakukan tanpa sadar. Keputusan-keputusan penting yang memerlukan keterampilan pemecahan masalah yang harus dipilih dan dipelajari agar tidak terjerumus pada pilihan yang didasarkan pada coba-coba, iklan, atau kata orang. Perlu kiranya memperhatikan bahwa pendidikan kesehatan tidak dicapai melalui menghafal atau mengingat-ingat penyakit, tidak juga diberi hanya dalam satu unit pertemuan. Pendidikan kesehatan bukankah belajar mengatakan “tidak” melakukan sesuatu yang membahayakan kesehatan dirinya. Pendidikan kesehatan belajar mengatakan “ya” melakukan pilihan yang baik untuk memelihara kesehatan dan keselamatan dirinya yang terintegrasi dalam kehidupannya sehari-hari dan merupakan cermin gaya hidup sehat. Pendidikan keselamatan merupakan bagian dari pendidikan kesehatan. Gaya hidup sehat yang ditanamkan melalui pendidikan kesehatan pada anak didik harus mencakup juga pendidikan keselamatan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7 - 23

agar seseorang selalu selamat dalam berbuat, terhindar dari bahaya, termasuk cidera. 6. Keselamatan dan Cidera Walaupun pada zaman moderen sekarang ini, kemampuan manusia untuk mengendalikan sebagian besar penyakit infeksi semakin meningkat, namun cedera akibat kelalaian masih tetap merupakan masalah yang mengancam kehidupan, khususnya bagi anak-anak dan pemuda. Misalnya di Amerika serikat cedera dianggap sebagai masalah kesehatan bagi masyarakat yang berusia di bawah 40 tahun. Sebagian penderita cedera disebabkan oleh kejadian yang tidak terelakkan misalnya akibat gempa bumi, namun banyak pula penderita cedera disebabkan oleh kejadian yang sebetulnya bisa dihindari, misalnya akibat kelalaian disadari maupun tidak, termasuk tabrakan bermotor. Pendidikan keselamatan merupakan kunci untuk menghindari kemungkinan terjadinya cedera akibat kejadian yang dapat dihindari atau dikurangi. Dua bagian kritis yang sangat diperlukan dalam menjaga keselamatan ini adalah pendidikan dan perubahan perilaku. Setiap siswa memerlukan informasi tentang perilaku yang bagaimana yang aman dan memilih perilaku tersebut untuk menghindari kemungkinan terjadinya cidera dan bagaimana menggunakan sabuk pengaman yang baik. Proses pendidikan ini merupakan bagian dari usaha menjaga keselamatan. Bagian kritis kedua adalah berkaitan dengan perilaku. Pengendara mobil perlu dimotivasi untuk menggunakan sabuk pengaman setiap saat mereka mengendarai. Motivasi yang diberikan pada setiap individu satu sama lain berbeda. Seorang yang sudah belajar bagaimana menggunakan sabuk pengaman dilanjutkan dengan melihat orang dewasa menggunakannya, mungkin tidak sulit mengadopsi perilaku itu, tetapi anak lainnya bisa jadi kesulitan mengadopsi perilaku ini. Oleh karena itu, pendidikan merupakan aspek penting dalam mempengaruhi perilaku sesorang. 7. Keselamatan di Rumah Seringkali kecelakaan terjadi di rumah. Hampir satu dari sepuluh orang celaka di rumah pada setiap tahunnya. Banyak cara untuk menghindari kecalakaan terjadi di rumah, salah satunya adalah dengan mengetahui potensi bahaya dan memperbaikinya sedapat mungkin untuk menghindari terjadinya bahaya. Beberapa potensi bahaya yang mungkin terjadi antara lain sebagai berikut:

7 - 24 Unit 7

 Ketidaksempurnaan penyimpanan obat-obatan atau barang-barang yang mudah terbakar seperti bensin, oli, minyak tanah, obat serangga atau zat kimia lainnya yang mudah terbakar.  Ketidaksempurnaan penyimpanan alat kerja dan alat dapur seperti pisau, kompor, garpu, cangkul.  Penggunaan listrik atau api yang berlebihan.  Membiarkan laci terbuka.  Ketidaksempurnaan penempatan sambungan listrik atau alat-alat lainnya.  Hilangnya barang tajam atau kecil pada karpet.  Membiarkan lantai licin atau sesuatu bukan pada tempatnya. Setiap keluarga sebaiknya mempunyai rencana keselamatan di rumah yang harus diketahui oleh semua anggota keluarga. Pengenalan dasar-dasar keselamatan di rumah sudah mulai diperkenalkan kepada anak sejak usia tiga sampai empat tahun. Hal ini sangat penting karena semua perabotan atau sesuatu yang ada di rumah suatu waktu akan merupakan bagian dari kehidupan anak, dan sedikit demi sedikit anak harus mengetahui untuk keselamatannya, kalau tidak, ia akan mencoba-coba sendiri di luar bimbingan keluarga dan hal ini bisa jadi akan sangat membahayakan keselamatan dirinya dan keluarga. Salah satu aspek penting dalam pendidikan keselamatan di rumah adalah latihan terbimbing terhadap peralatan atau sesuatu yang sudah diminati anak, misalnya, membuka atau menutup laci, menggunakan pisau, atau bermain peran kalau terjadi kebakaran. 8. Keselamatan Berkendaraan dan Berlalu-Lintas Cedera akibat lalu-lintas merupakan permasalahan keselamatan yang cukup mendapat sorotan di negara mana pun. Penderita cedera akibat kecelakaan lalu-lintas pada umumnya berkisar antara usia 16 sampai 19 tahun dan pada umumnya lebih banyak menimpa laki-laki dari pada perempuan. Beberapa penyebab utama cedera akibat kecelakaan lalu-lintas ini antara lain adalah kelalaian pengemudi dan akibat alkohol. Untuk itu beberapa aspek yang perlu diperkenalkan kepada anak didik untuk menghindari atau memperkecil kemungkinan terjadi cedera dalam berkendaraan, antara lain adalah sebagai berikut:  Mengetahui dan mengikuti aturan lalu lintas.  Hanya menggunakan kendaraan yang layak pakai.  Mengendalikan kecepatan.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7 - 25

Selalu menggunakan sabuk pengaman. Tidak meminum minuman keras yang mengandung alkohol sebelumnya. Tidak terlalu gaduh menggunakan musik. Mengalah dalam berkendaraan. Membawa kotak P3K. Selalu hati-hati, terutama pada cuaca buruk. Namun, pada kenyataannya sering kita melihat anak-anak atau remaja terlampau percaya diri, sehingga nekad dan penuh mengambil risiko dalam berkendaraan atau berlalu-lintas. Para siswa kadang kala senang mengambil risiko dan mencoba-coba untuk tidak mematuhi peraturan lalulintas, seperti menyeberang jalan sembarangan, tidak pada tempat yang ditentukan, bergelantungan ketika menumpang bis, naik ke atas gerbong kereta yang sebenarnya dilarang, mengendarai kendaraan roda dua dengan tidak memakai helm pelindung kepala, dan sebagainya. 9. Keselamatan Berekreasi Rekreasi merupakan bagian yang terintegrasi dalam kehidupan manusia. Dari mulai bersepeda, erobik, berlayar dan panjat tebing, rekreasi sering melibatkan aktivitas-aktivitas yang dapat menyebabkan seseorang beresiko terkena berbagai cedera. Strategi yang sama seperti untuk menjaga keselamatan berkendaraan harus diterapkan dalam keselamatan berekreasi ini agar dapat terhindar dari kemungkinan terjadinya cedera. Bersepeda merupakan olahraga dan alat transportasi bagi banyak orang. Para remaja merupakan rentang usia yang paling tinggi terkena resiko cedera dari bersepeda. Kebanyakan kematian terjadi akibat tabrakan dengan kendaraan dan biasanya terkena cedera pada bagian kepala. Cedera serius sering terjadi karena jatuh dari sepeda. Waktu kejadian umumnya berkisar jam pulang sekolah dan waktu bermain sore hari. Beberapa aspek yang harus diperhatikan dalam bersepeda agar terhindar atau memperkecil kemungkinan terjadinya cedera akibat kecelakaan bersepeda antara lain adalah sebagai berikut:  hanya menggunakan sepeda yang layak pakai, periksa ban, rem, rantai sebelum digunakan.  gunakan baju atau pakaian yang menyala atau lampu apabila hari mulai gelap.  selalu menggunakan helm.  ketahui dan ikuti aturan lalu-lintas.  hindari menggunakan sepeda di waktu hujan atau cuaca buruk.
7 - 26 Unit 7

     

 hati-hati dengan permukaan jalan yang berbatu atau jelek. 10. Prinsip Umum Pendidikan Keselamatan Pendidikan keselamatan lebih menekankan pada upaya membantu anak didik belajar bagaimana memperoleh kebiasaan berprilaku yang menunjang terhadap keselamatan dengan cara-cara yang kontruktif dan dapat dipertanggungjawabkan. Beberapa aspek mendesak perlu diarahkan di antaranya adalah perilaku sehari-hari yang dilakukan tanpa sadar dan kemampuan membuat keputusan berdasarkan pertimbangan kritis sehingga tidak terjerumus pada pilihan yang didasarkan pada coba-coba atau kata orang. Perlu kiranya kita perhatikan bahwa pendidikan keselamatan tidak dicapai melalui menghafal atau mengingat-ingat prosedur yang harus dilakukan untuk mengerjakan sesuatu, tidak juga diberikan hanya dalam satu unit pertemuan. Pendidikan keselamatan bukanlah belajar mengatakan “tidak” melakukan sesuatu yang membahayakan keselamatan dirinya. Pendidikan keselamatan belajar mengatakan “ya” melakukan pilihan yang baik untuk memelihara keselamatan dirinya yang terintegrasi dalam kehidupannya sehari-hari dan merupakan cermin gaya hidup sehat. Untuk itu, kunci proses belajar mengajar pendidikan keselamatan adalah “practice” atau berlatih pada setiap saat apabila memungkinkan. Proses ini dapat dilakukan secara terintegrasi dengan proses pembelajaran bidang studi yang lainnya, proses kegiatan bermain, olahraga, atau tatatertib sekolah, misalnya, anak dibiasakan harus memakai sepatu pada waktu bermain sepak bola agar tidak terjadi sesuatu pada kakinya. Apabila tersedia waktu, proses belajar mengajar keselamatan dapat dilakukan secara terpisah dari bidang studi lainnya. Proses ini dapat menggunakan berbagai media, misalnya menggunakan media olahraga, sandiwara, diskusi atau pemecahan masalah. Untuk memilih media yang akan digunakan, para guru dapat menghubungkannya dengan topik keselamatan yang harus diberikan serta minat siswanya. Sebagai contoh guru dapat memberikan media bermain peran untuk menanamkan peraturan lalu-lintas. Untuk itu para guru beserta siswa harus menetapkan faktor-faktor sebagai berikut:  jenis-jenis kecelakaan yang mungkin terjadi dalam berlalu-lintas.  perataturan-peraturan lalu-lintas.  sikap pengendara, penumpang dan pejalan kaki dalam berlalu-lintas.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7 - 27

 simbol-simbol lalu-lintas.  permainan yang harus dilakukan siswa, dan sebagainya. Perlu kiranya dijelaskan perbedaan antara pendidikan keselamatan dan P3K. Sebagian besar para guru mungkin mengetahui bahwa pendidikan keselamatan dan P3K merupakan dua bidang garapan yang sangat erat kaitannya. Pendidikan keselamatan lebih menekankan pada membantu siswa agar terhindar dari kemungkinan terjadinya kecelakaan, sementara itu pertolongan pertama lebih menekankan pada apa yang harus dilakukan terlebih dahulu manakala suatu kecelakaan sudah terjadi. Untuk itu maka uraian berikutnya dalam buku ini lebih mengarah pada bagaimana membantu siswa agar terbiasa berprilaku kritis untuk menghindari terjadinya sesuatu yang tidak diinginkan dalam kehidupannya sehari-hari, baik di lingkungan rumah, sekolah, tempat-tempat bermain, rekreasi, maupun di tempat-tempat lainnya yang tidak bisa diindentifikasi jenisnya satu persatu. Untuk itu para guru harus pintar-pintar mengidentifikasi permasalahan keselamtan anak didiknya sesuai dengan lingkungan dan kondisi tempat tinggalnya. Sebagai contoh permasalahan keselamatan anak pedesaan dan anak perkotaan mungkin banyak perbedaannya. Guru yang mengajar di pedesaan mungkin harus pandai-pandai memilih topik pendidikan keselamatan yang sesuai dengan karakteristik permasalahan keselamatan masyarakat di pedesaan. Dengan demikian permasalahan keselamatan akan selalu terkait langsung dengan lingkungan dimana sekolah tersebut berada serta di mana anak didik tersebut dibesarkan.

B. Pendidika Keselamatan dalam Pendidikan Jasmani dan Olahraga
Setiap orang membutuhkan rasa aman, baik pada saat di jalan maupun di tempat-tempat lainnya. Rasa aman ini erat sekali kaitannya dengan masalah keselamatan. Untuk itu, setiap orang perlu menjaga dan berusaha agar selamat selama menjalankan tugasnya. Namun, kadang-kadang seseorang tidak sadar bahwa tindakannya, sebenarnya membahayakan orang lain, sehingga mengancam keselamatan orang lain. Demikian pula halnya dalam pelaksanaan pendidikan jasmani. Pendidikan keselamatan perlu diperhatikan. Yang dimaksud dengan aspek keselamatan dalam pendidikan jasmani ialah semua usaha yang ditujukan untuk mencegah kemungkinan terjadi dalam proses belajar mengajar pendidikan jasmani. Adapun fasilitas yang dimaksud adalah lahan yang dipergunakan termasuk gedung dan ruangan sekolah.
7 - 28 Unit 7

Peralatan yaitu semua alat yang dipergunakan pada saat proses belajar mengajar pendidikan jasmani berlangsung. Manajemen pembelajaran adalah tindakan-tindakan yang harus dilakukan oleh guru agar proses belajar mengajar berlangsung dengan aman dan selamat. Sedangkan teknik bantuan adalah segala tindakan yang dilakukan agar gerakan-gerakan yang diajarkan terlaksana dengan benar dan siswa tidak merasa takut dan bahkan diharapkan menjadi percaya diri. 1. Pentingnya Pendidikan Keselamatan dalam Pendidikan Jasmani Modernisasi dan pertumbuhan penduduk yang sangat cepat, disamping membawa segi positif juga menimbulkan dampak negatif pada berbagai segi kehidupan sehari-hari khususnya di bidang kesehatan dan keselamatan, baik yang terjadi di lingkungan masyarakat maupun sekolah. Berbagai macam kecelakaan yang dapat terjadi di rumah, di jalan, di tempat kerja dan di sekolah khususnya pada waktu berlangsung proses belajar mengajar. Kemungkinan terjadinya kecelakaan di sekolah lebih sering dialami pada saat berlangsung proses belajar mengajar mata pelajaran lain yang umumnya berlangsung di dalam ruangan. Kurangnya perhatian dan pengetahuan tentang tata cara dan pencegahan akan kemungkinan terjadinya kecelakaan, mengakibatkan lebih seringnya terjadinya kecelakaan yang mengakibatkan rudapaksa atau cedera pada para siswa. Para siswa dapat mengalami rudapaksa pada berbagai keadaan, seperti ketika bermain di halaman sekolah, pada saat istirahat, dan pada saat menerima pelajaran pendidikan jasmani. Untuk mengurangi kemungkinan terjadinya rudapaksa di lingkungan sekolah maka para guru khususnya guru pendidikan jasmani (Penjas) perlu memahami aspek keselamatan dalam pendidikan jasmani. Ia perlu memiliki keterampilan untuk melaksanakan pencegahan terhadap kemungkinan terjadinya rudapaksa dalam proses belajar mengajar pendidikan jasmani. Yang dimaksud rudapaksa disini ialah ketidakmampuan jaringan atau tubuh atau bagian dari tubuh menerima tenaga atau tekanan yang sangat besar yang melebihi kemampuannya. Dengan kata lain, rudapaksa ialah suatu kerusakan jaringan yang diakibatkan oleh tenaga/kekuatan/tekanan yang melebihi kemampuan jaringan tersebut. Tekanan itu dapat berasal dari akibat kecelakaan lalu-lintas atau akibat dari melakukan kegiatan fisik/olahraga yang berlebihan atau yang keliru. Demikian pula rudapaksa ini dapat terjadi pada waktu berlangsungnya

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7 - 29

proses belajar mengajar pendidikan jasmani yang kurang mempertimbangkan faktor keselamatan. Rudapaksa ini dapat terjadi pada waktu proses belajar mengajar pendidikan jasmani, disebabkan oleh beberapa kemungkinan yang bersumber pada beberapa faktor sebagai berikut:  Faktor lingkungan belajar.  Faktor fasilitas.  Faktor peralatan.  Faktor manajemen pembelajaran.  Faktor teknik bantuan.  Faktor perencanaan tugas ajar. Sehubungan dengan faktor-faktor yang dapat mengakibatkan terjadinya rudapaksa tersebut, maka para guru pendidikan jasmani dan kesehatan (Penjas) sangat perlu memperhatikan, mengetahui, memahami, serta terampil dalam melaksanakan aspek keselamatan dalam pendidikan jasmani ini. Oleh karena itu, ia sangat perlu mendalami hal-hal yang menyangkut pengetahuan tentang faktor-faktor penyebab rudapaksa tersebut agar dapat menerapkan aspek keselamatan dalam pendidikan jasmani sehingga mencegah atau mengusahakan sekecil mungkin akan terjadinya rudapaksa khususnya terhadap anak didik atau siswa. Sehubungan dengan itu, maka dalam proses belajar mengajar pendidikan jasmani para guru penjas khususnya harus menyiapkan para siswanya untuk menghadapi pelajaran inti. Penyiapan ini tidak hanya pada proses belajar mengajar itu berlangsung, tetapi harus dilakukan sebelum, selama, bahkan setelah proses belajar mengajar itu selesai. Sebagai contoh: dalam pelajaran atletik nomor lempar lembing. Guru Penjas harus melaksanakan aspek keselamatan sejak sebelum berangkat ke lapangan, di jalan, membawa alat (lembing), sampai di lapangan, saat pelajaran berlangsung, pulang ke sekolah bahkan sampai dengan penyimpanan alat-alat yang dipergunakan. Manusia terdiri dari unsur jiwa dan raga atau rohani dan jasmani yang merupakan kesatuan yang tidak dapat dipisahkan. Siswa atau anak didik perlu mendapat perhatian yang khusus baik rohani maupun jasmaninya. Dalam penyiapan rohani, guru Penjas harus berusaha menjadikan para siswa berminat melaksanakan pelajaran pendidikan jasmani ini sebelum berangkat, dan sesampai di lapangan, ia menyiapkan fisik para siswa dengan kegiatan yang dikenal dengan latihan pendahuluan
7 - 30 Unit 7

atau latihan pemanasan. Ini semua bertujuan agar para siswa yang terdiri dari unsur rohani dan jasmani/fisik siap menghadapi dan menerima tekanan yang akan terjadi selama berlangsungnya proses belajar mengajar pendidikan jasmani, sehingga akan terhindar dari kemungkinan terjadinya rudapaksa. Demikianlah antara lain beberapa alasan mengapa aspek keselamatan dalam pendidikan jasmani sangat diperlukan. 2. Keselamatan Berolahraga Olahraga merupakan penyebab terjadinya cedera yang paling sering. Cedera olahraga ini lebih banyak menimpa anak usia antara 13 sampai 19 tahun. Kontak fisik merupakan faktor utama terjadinya cedera pada olahraga. Oleh karena itu cedera sering kali terjadi pada jenis-jenis olah raga seperti sepak bola, basket, hoki dan bela diri. Sehubungan dengan itu, terdapat beberapa faktor penting untuk menghindari kemungkinan terjadi cedera pada waktu olahraga, antara lain adalah:  pelatihan atau guru yang terlatih atau berkualifikasi.  penggunaan pelindung.  pemeliharaan permukaan lapangan.  berlatih olahraga yang sistematis. 3. Keselamatan Lingkungan dalam Proses Pembelajaran Pendidikan Jasmani. Lingkungan tempat berlangsungnya proses belajar mengajar, sering kali keadaannya kurang menguntungkan. Pada saat ini, banyak sekolah yang berada di dekat pasar, pabrik, lapangan terbang, atau di tepi jalan yang ramai. Hal ini disebabkan karena memang saat ini sangat sukar untuk mencari tempat yang ideal untuk pendirian sebuah sekolah. Terutama sekolah-sekolah swasta yang pada umumnya menggunakan tanah milik perorangan yang mempunyai prakarsa pendirian sekolah tersebut, walaupun akhirnya dijadikan sebuah yayasan. Dengan kenyataan yang demikian itu, maka tidak dapat dihindari lagi pasti akan banyak terjadi gangguan keamanan dalam proses belajar mengajar khususnya dalam pendidikan jasmani yang akhirnya mengancam keselamatan dan menimbulkan rudapaksa dalam proses belajar mengajar tersebut. Dalam hal ini guru terutama dalam pendidikan jasmani kesehatan harus mampu dan terampil mengatasi gangguan tersebut. Berbagai cara dapat dilakukan oleh guru Penjas yang tentunya perlu mempunyai kiat masing-masing. Apabila sekolah itu berada di lingkungan atau dekat dengan jalan yang cukup ramai, maka harus dijaga agar para

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7 - 31

siswa jangan sering keluar ke jalan. Harus diusahakan agar alat-alat yang digunakan untuk proses belajar mengajar itu tidak sering ke luar halaman sekolah. Pada pelajaran permainan bola voli, atau permainan bola bakar, atau kasti; usahakan arah bola yang dipukul atau di lempar tidak mengarah ke jalan. Dengan demikian maka tidak akan sering bola itu ke luar jalan, yang harus segera diambil oleh siswa. Hal ini akan sangat membahayakan bagi keselamatan siswa, karena biasanya siswa akan takut kalau-kalau bolanya tergilas mobil, tetapi tidak mengingat keselamatan diri sendiri. Dalam pelajaran atletik sering dilaksanakan lari keliling karena guru ingin agar lari keliling itu cukup jauh, maka para siswa harus mengelilingi, tidak hanya gedung sekolah, tetapi mengelilingi lingkungan sekolah yanmg tentu menggunakan jalan umum. Keselamatan siswa lebih terancam lagi karena pada waktu para siswa berlari, pada umumnya guru tidak menyertai atau mengatur dan menjaga keselamatan para siswa. Apabila memang harus lari melalui jalan yang ramai, para guru Penjas seharusnya mengawasi, mengatur, dan lebih baik turut serta berlari. Guru seharusnya sesekali berlari ke depan dan ke belakang barisan atau menyatu dalam kelompok para siswa yang berlari itu, tidak hanya menunggu kedatangan para siswanya. Selain untuk mengatur dan atau menjaga keselamatan para siswa di jalan, guru pun mendapat keuntungan dalam pemeliharaan kebugaran jasmani diri sendiri. Keuntungan pemeliharaan kebugaran jasmani ini dikemukakan sehubungan dengan hasil penelitian yang menyatakan bahwa tingkat kebugaran jasmani para guru Penjas di SLTP di Bandung dan sekitarnya pada umumnya tergolong rendah.

Latihan
Dalam bahasan ini banyak hal yang perlu mendapat perhatian dan latihan. Untuk pemahaman yang lebih mendalam, Anda ditugaskan untuk mengamati satu (1) hal saja, bagian yang lain dapat dilakukan sendiri di luar tugas. Duduklah di pinggir perempatan jalan, amati dalam waktu jam sibuk selama beberapa jam! Amati perilaku pemakai jalan, dan apa saja yang mereka perbuat menurut pengamatan Anda?

7 - 32 Unit 7

Pedoman Jawaban latihan 1. Catat berapa banyak yang teramati, simak ada berapa pelanggaran? Bahas dengan teman sejawat mengapa mereka melakukan hal tersebut. 2. Perhatikan pengguna jalan yang merasa dirugikan pengguna yang lain apa reaksinya! 3. Perhatikan pengguna jalan yang tertib! 4. Mengertikah Anda sekarang perihal keselamatan di jalan raya?

Rangkuman
Pendidikan keselamatan di sekolah dasar merupakan upaya pendidikan untuk menanggulangi, mencegah, dan menghindari terjadinya kecelakaan yang ditujukan untuk keselamatan jiwa dan harta benda. Dalam penyampaian kepada siswa didesain sedemikian rupa sehingga siswa mengerti dan memahami tentang keselamatan pribadi, pencegahan terhadap kecelakaan (karena aktivitas sehari-hari, olahraga, rekreasi, penggunaan peralatan, di jalan raya ataupun aktivitas di rumah). Cara penyampaian ke siswa didesain sama dengan kenyataan di lapangan, dengan tetap menjaga keamanan dan keselamatan, guru berfungsi sebagai pengontrol dan pengarah. Pendidikan keselamatn lebih menekankan pada pencegahan kecelakaan. Berbeda dengan Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K), sehingga pada pendidikan keselamatan lebih dititikberatkan pada pemahaman yang mendalam perihal semua peraturan di setiap tempat aktivitas dan beraktivitas dengan aman. Sedangkan P3K merupakan tindakan yang harus dilakukan apabila terjadi kecelakaan dan mencegah terjadi kerusakan yang lebih akut sebagai efek dari kecelakaan. P3K mempelajari bagaimana mengatasi efek kecelakaan yang telah tejadi, sedangkan pendidikan keselamatan menekankan pada mencegah terjadinya kecelakaan selama beraktivitas.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7 - 33

Tes Formatif 2
Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi subunit ini, kerjakanlah tes formatif berikut. Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat! 1. Prinsip utama pendidikan keselamatan adalah…. A. selamat dari kecelakaan B. mengerti pentingnya selamat dalam beraktivitas C. penanggulangan, pencegahan, penghindaran terhadap kecelakaan manusia dan harta benda D. cara-cara melakukan penyelamatan dan P3K 2. Prinsip utama pendidikan P3K adalah .… A. keselamatan beraktivitas di sekolah dan di jalan raya B. keterampilan membidai setelah terjadi cidera pada aktivitas olahraga C. pengetahuan cidera akibat aktivitas orlahraga dan berkemah D. pendidikan pertolongan pertama agar tidak terjadi cidera yang lebih akut 3. Perbedaan pendidikan keselamatan dan P3K terlatak pada .… A. tujuan utama operasionalnya B. cara melakukan C. praktek pelaksanaannya D. cakupannya 4. Cara termudah untuk pembelajaran keselamatan adalah .… A. diskusi B. dengan media bermain drama C. praktek di lapangan yang riil D. melihat dan diskusi 5. Datang ke sekolah, mengucapkan salam, berdoa, belajar, mengambil, memakai, mengembalikan peralatan, membersihkan meja sendiri, mencuci tangan, menunggu di tempat tunggu orang tua untuk pulang. Merupakan cara pendidikan .… A. disiplin B. P3K C. keselamatan D. pendidikan sekolah.

7 - 34 Unit 7

6. Latihan membidai, mengompres, merawat luka, bertujuan untuk pendidikan …. A. P3K B. keselamatan diri C. kebersihan dan keselamatan D. kemandirian siswa

merupakan latihan yang

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 2 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian konfirmasikan dengan menggunakan rumus tingkat pengguasaan materi di bawah ini. Rumus Tingkat Penguasaan = Jumlah Jawaban Anda yang benar 6 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = Baik sekali 80 – 89 % = Baik 70 – 79 % = Cukup < 70% = Kurang

x 100%

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7 - 35

Kunci JawabanTes Formatif
Tes Formatif 1
1. D. Menjaga kebersihan pribadi 2. A. Menghilangkan bau, keringat, merangsang peredaran darah dan syaraf, melemaskan otot, memberi kesegaran 3. C. Daging, susu, ikan dan telor 4. D. Mengatur pola makan dan minuman yang sehat 5. B. 10 – 15% Protein, 60 – 70% Karbohidrat, dan 20 – 30% Lemak

Formatif 2
1. C. Penanggulanngan, pencegahan, penghindaran terhadap kecelakaan manusia dan harta benda 2. D. Pendidikan pertolongan pertama agar tidak terjadi cidera yang lebih akut 3. A. Tujuan utama operasionalnya 4. C. Praktek di lapangan yang riil 5. A. Disiplin 6. B. P3K

7 - 36 Unit 7

Daftar Pustaka
Aip Syarifudin, & Muhadi, (1993), Pendidikan Jasmani dan Kesehatan, Jakart Ditjen Dikti, Depdikbud. Azwar, A. (1983), Pengantar Ilmu Kesehatan Lingkungan, Jakarta: Mutiara. Depdikbud RI., (1980), Kesehatan Pribadi Untuk SGO, Jakarta: Ditjen Dikdasmen. _______, (1980), Ilmu Gizi Untuk SGO, Jakarta: PT. New Aqua Press. _______. (1979), Kesehatan Lingkungan Untuk SGO. Jakarta: PT Raya Karya. Depkes RI., (1992), Undang-undang Kesehatan, Jakarta: Depkes RI. _______. (1993), Rencana Induk Pembinaan Kesehatan Anak Usia Sekolah, Jakarta: Depkes RI. Entjang I., (1993), Ilmu kesehatan Masyarakat, Bandung: PT Citra Adiya Bakti. Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, (1985.), Gizi dan Tumbuh Kembang. Jakarta: Balai Penerbitan FKUI. Hardianto, P., Cahyono, T., Sugiharjo, A., (1994), Usaha Kesehatan Sekolah, Yogyakarta: FK Universitas Gadjah Mada. Miriam, P (editor), (1982.), The Health & Fitness Handbook. A Family Guide. New York: Van Nostrand Reinhold Company. Muchtamadji, M. Ali, (2001) Pendidikan Keselamatan: Konsep dan Penerapan, Jakarta: Ditjen Dikdasmen Depdiknas. Pusekjas, (1995), Memelihara Kesehatan dan Kesegaran Jasmani. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayan.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

7 - 37

Rusli Lutan, dkk., (2001), Pendidikan Kebugaran Jasmani: Orientasi Pembinaan Di sepanjang Hayat, Jakarta: Ditjen Didasmen Depdiknas. Rusli Lutan, (2001), Penanggulangan Cidera Olahraga Pada Anak Sekolah Dasar, Jakarta: Ditjen Didasmen Depdiknas. Slamet Juli S., (1994), Kesehatan Lingkungan, Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

7 - 38 Unit 7

Unit

8

OLAHRAGA PILIHAN PENCAK SILAT

Pendahuluan

U

nit ini membahas tentang pembelajaran pencak silat di sekolah dasar (SD). Pengertian pencak silat, perkembangan pencak silat, pembentukkan sikap dan gerak dalam pencak silat diharapkan dapat membantu para guru untuk lebih mengenal secara khusus tentang olahraga pencak silat. Adapun pemahaman tentang gerak-gerak dasar pencak silat serta pembelaan dan serangan sangat berguna dalam memahami keterampilan lebih lanjut dalam pencak silat. Dengan mempelajari unit ini, Anda akan dapat menjelaskan sejarah pencak silat, gerak-gerak dasar pencak silat serta pembelaan dan serangan dalam olahraga pencak silat. Secara rinci setelah mempelajari unit ini, Anda diharapkan dapat menjelaskan tentang: 1. Pengertian pencak silat. 2. Perkembangan olahraga pencak silat. 3. Pencak silat sebagai olahraga pendidikan, prestasi, rekreasi dan massal. 4. Pembentukan sikap dan gerak dalam pencak silat. 5. Pembelaan dalam pencak silat. 6. Serangan dalam pencak silat.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8-1

Subunit 1 Sejarah Dan Pengertian Pencak Silat
A. Pengertian Pencak Silat

P

encak silat pada dasarnya adalah pembelaan diri dari bangsa Indonesia untuk menghindarkan diri dari malapetaka. Pengukuhan istilah bagi seni pembelaan diri bangsa Indonesia dengan nama Pencak Silat, merupakan kata majemuk “Pencak dan Silat” yang merupakan hasil seminar pencak silat tahun 1973 di Tugu Bogor. Di beberapa daerah misalnya Jawa, lazimnya digunakan kata “Pencak”, sedangkan di Sumatera dan daerah lainnya disebut “Silat”, dan masing-masing mempunyai pengertian khusus. Pencak mempunyai pengertian sebagai gerak dasar bela diri yang terikat pada peraturan dan digunakan dalam belajar, latihan dan pertunjukan. Silat mempunyai pengertian sebagai gerak bela diri yang sempurna, yang bersumber dari kerohanian yang suci murni, guna keselamatan diri atau kesejahteraan bersama, menghindarkan diri dari bala atau bencana, seperti perampok, penyakit, tenung atau segala sesuatu yang jahat. Pencak silat mengandung empat aspek atau empat unsur, yaitu: (1) Unsur olahraga (2) Unsur kesenian (3) Unsur bela diri (4) Unsur kerohanian/kebatinan Pengurus Besar IPSI pada tahun 1975 memberikan definisi pencak silat sebagaiu berikut: “Pencak silat adalah hasil budaya manusia Indonesia untuk membela dan mempertahankan eksistensi (kemandirian) dan integritasnya (manunggalnya) terhadap lingkungan hidup atau alam sekitarnya untuk mencapai keselarasan hidup guna meningkatkan iman dan taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa”. Dengan demikian peranan pencak silat adalah sebagai prasarana dan sarana untuk membentuk manusia seutuhnya yang pancasilais, sehat, kuat, terampil, trengginas, tangkas, tenang, sabar, bersifat kesatria, percaya diri. Pencak silat mempunyai sifat dan ciri khusus sebagai berikut: (1) bersifat halus, lentuk dan lemas, serta kekerasan hanya sesaat.

8 - 2 Unit 8

(2) Tidak membutuhkan ruangan yang luas, tidak meloncat dan mengguling (kecuali bila menggunakan gerakan-gerakan menirukan harimau atau monyet). (3) Gerakan tangan halus dan selaras, gerakan tangan dapat terbuka untuk memancing. (4) Langkah ringan ke segala arah. (5) Tidak banyak bersuara. (6) Pernafasan wajar. (7) Banyak permainan rendah. (8) Tendangn tidak terlalu tinggi. Ciri-ciri umum pencak silat sebagai berikut: a. mempergunakan seluruh bagian tubuh dan anggota badan, dari ujung jari tangan, ujung jari kaki sampai kepala, bahkan rambut wanita dapat digunakan sebagai alat pembelaan diri. b. pencak silat dapat dilakukan dengan tangan kosong atau dengan menggunakan senjata. c. pencak silat tidak memerlukan senjata tertentu, benda apapun dapat dijadikan senjata (saputangan, tas, payung, ikat pinggang dan lain sebagainya). Ciri-ciri khusus pencak silat sebagai berikut: a. sikap tenang, lemas (rileks, seperti kucing tapi waspada). b. mempergunakan kelentukan, kelincahan, kecepatan, waktu yang tepat (timing) dan sasaran yang tepat (akurat) dengan gerakan yang cepat untuk menguasai lawan, bukan menggunakan kekuatan. c. mempergunakan prinsip timbang badan, permainan posisi dengan memindahkan titik berat badan. d. memanfaatkan setiap serangan lawan dengan tenaga lawan. e. mengeluarkan tenaga sendiri sedikit mungkin, menghemat dan menyimpan tenaga.

B. Pencak Silat sebagai Olahraga
Segala kegiatan atau usaha yang mendorong, membangkitkan, mengembangkan, dan membina kekuatan jasmani maupun rohani bagi setiap manusia dapat digolongkan sebagai olahraga. Usaha-usaha untuk mengembangkan unsur-unsur olahraga terdapat pada pencak silat dan dapat dilakukan melalui: 1. Olahraga pendidikan. 2. Olahraga prestasi.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8-3

3. Olahraga rekreasi atau olahraga massal. 1. Pencak Silat sebagai olahraga Pendidikan Pencak silat sebagai olahraga pendidikan ditekankan pada pembinaan keterampilan jasmani, terutama pembentukan sikap dan gerak serta mengembangkan pembinaan mental/rohani dengan menanamkan rasa percaya diri dan sifat-sifat budi luhur. 2. Pencak Silat sebagai Olahraga Prestasi Sebagai olahraga prestasi, pencak silat dibina sesuai dengan azas dan norma olahraga, yaitu di samping mengembangkan pembinaan fisik dan teknik, diutamakan pula dalam memupuk sifat-sifat kesatria dalam pelaksanaannya. Di dalam olahraga prestasi ini, dilaksanakan juga pertandingan pencak silat baik di tingkat daerah maupun di tingkat nasional. 3. Pencak Silat sebagai Olahraga Rekreasi/Massal Pencak silat sebagai olahraga rekreasi/massal, penampilannya merupakan suatu yang dapat dinikmati oleh khalayak ramai dengan mengutamakan keindahan gerak dan irama. Pertunjukkan pencak silat rekreasi ini dapat dipadukan dengan unsur kesenian, tetabuhan dalam bentuk permainan tunggal, permainan ganda atau secara massal.

C. Pencak Silat Sebagai Seni
Ciri khusus lainnya pencak silat adalah merupakan bagian dari kesenian. Di daerah-daerah tertentu terdapat tetabuhan atau iringan musik yang khas dan juga terdapat kaidah-kaidah gerak dan irama yang merupakan suatu pendalaman khusus. Pencak silat sebagai seni harus menurut ketentuan keselarasan, keseimbangan, keserasian antara wirama, wirasa, dan wiraga.

D. Pencak Silat sebagai Bela Diri
Pada dasarnya pencak silat adalah usaha pembelaan diri agar selamat dari serangan lawan. Dengan demikian, unsur gerakannya terdapat dua bagian, yaitu unsur untuk menyerang dan unsur untuk membela termasuk usaha menyelamatkan diri. Melalui latihan-latihan yang tekun, pesilat dapat memupuk dan meningkatkan kemampuan, ketangkasan, keterampilan, dan kekuatannya dalam melakukan serangan maupun pembelaan diri. Sesuai falsafah bangsa Indonesia, maka pesilat Indonesia lebih mengutamakan pembelaan diri dari pada menyerang. Oleh karena itu pencak silat disebut seni bela diri bukan seni menyerang.
8 - 4 Unit 8

E. Pencak Silat sebagai Sarana Pendidikan Mental/Rohani Pencak silat merupakan suatu sistem dan wadah pendidikan jasmani dan rohani, karena melalui latihan-latihan yang teratur dan kontinu seorang pesilat dididik untuk dapat mengembangkan unsur-unsur kesenian, unsur olahraga, unsur bela diri dan penghayatan terhadap alam kehidupan dan perjuangan hidup serta hidup bermasyarakat pada umumnya. Pencak silat mengajarkan budi pekerti luhur, yang pada dasarnya adalah untuk mengembangkan sifat dan sikap yang selalu: a. taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa. b. menghormati harkat dan martabat sesama manusia. c. meletakkan kepentingan persatuan di atas kepentingan pribadi. d. menggunakan jalan musyawarah di dalam memecahkan permasalahan bersama. e. memberikan darma bakti bagi kepentingan kesejahteraan dan kemajuan masyarakat. Berdasarkan pada ajaran budi pekerti tersebut, maka keterampilan jasmani yang diajarkan pencak silat mempunyai kualifikasi sebagai bela diri, seni, dan olahraga yang memberikan keterampilan, ketenangan, dan kesehatan kepada seseorang dan masyarakat.

Latihan
Sebagai bahan latihan jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas dan lebih baik bila didiskusikan bersama teman Anda! 1) Jelaskan arti khusus dari kata “pencak” dan “silat”! 2) Sebutkan ciri-ciri khusus pencak silat! 3) Sebutkan definisi pencak silat menurut Pengurus Besar IPSI tahun 1975! 4) Jelaskan pengertian pencak silat sebagai bela diri, sebutkan pula kegunaannya bagi masyarakat dan Negara! 5) Jelaskan bahwa pencak silat mengajarkan berbudi pekerti yang luhur! Pedoman Jawaban Latihan 1. Pencak mempunyai pengertian sebagai gerak dasar bela diri yang terikat pada peraturan, digunakan dalam belajar, latihan dan petunjukan. Silat dapat diartikan sebagai gerak bela diri yang sempurna yang bersumber pada kerohanian yang suci murni, guna keselamatan diri atau kesejahteraan bersama, menghindarkan diri dari bala atau bencana seperti: perampok, penyakit, tenung, dan perbuatan jahat.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8-5

2. Ciri-ciri pencak silat ialah: a. Sikap tenang dan lemas (rileks). b. Mempergunakan kelentukan, kelincahan, kecepatan menggunakan saat yang tepat dengan gerakan yang cepat untuk menguasai lawan, tidak menggunakan kekuatan. c. Mempergunakan prinsip timbang badan, permainan posisi dengan memindahkan titik berat badan. d. Memanfaatkan setiap serangan lawan dan tenaga lawan. e. Mengeluarkan tenaga sendiri sesedikit mungkin, menghemat dan menyimpan tenaga. 3. Pencak silat adalah hasil budaya manusia Indonesia untuk membela dan mempertahankan eksistensi (kemandirian) dan integritasnya terhadap lingkungan hidup dan alam sekitarnya untuk mencapai keselarasan hidup guna meningkatkan iman dan taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. 4. Pada dasarnya ilmu bela diri pencak silat adalah usaha pembelaan diri agar selamat dari serangan lawan. Oleh karena itu unsur-unsur gerak dapat dibagi menjadi dua bagian, yaitu: (a) unsur untuk menyerang, dan (b) unsur untuk membela dan termasuk usaha menyelamatkan diri. Sesuai dengan falsafah Pancasila, maka para pesilat Indonesia lebih mengutamakan pembelaan diri dari pada menyerang. Olah karena itu, pencak silat disebut seni bela diri. Kemampuan bela diri pencak silat perorangan maupun kelompok berguna sekali dalam ikut serta bertanggung jawab menjaga keamanan lingkungan masyarakat sekitarnya. Pendidikan bela diri pencak silat sangat bermanfaat bagi setiap warga negara Indonesia, sebagai pendidikan awal dalam melaksanakan hak dan kewajibannya dalam membela Negara. 5. Kita ketahui bahwa pada dasarnya dalam pencak silat dikembangkan sifat dan sikap yang selalu: (a) taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, (b) menghormati harkat dan martabat sesama manusia, (c) meletakkan kepentingan persatuan di atas kepentingan pribadi, (d) menggunakan jalan musyawarah di dalam memecahkan permasalahan bersama, dan (e) memberikan darma bakti bagi kepentingan kesejahteraan dan kemajuan masyarakat.

8 - 6 Unit 8

Rangkuman
Pada dasarnya ilmu bela diri pencak silat adalah pembelaan diri insan Indonesia untuk menghindarkan diri dari segala malapetaka (marabahaya) Pencak dan silat, mempunyai pengertian tersendiri, pencak sebagai gerak dasar bela diri terikat dengan peraturan, sedangkan silat mempunyai pengertian sebagai gerak bela diri yang sempurna, bersumber pada kerohanian yang suci murni, untuk keselamatan diri, kesejahteraan bersama, menghindarkan diri dari bala, bencana, segala kejahatan atau kesusahan. Pengertian pencak silat sendiri adalah hasil budaya manusia Indonesia untuk membela dan mempertahankan eksistensi dan integritas terhadap lingkungan hidup dan alam sekitarnya untuk mencapai keselarasan hidup guna meningkatkan iman dan taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Pencak silat sebagai olahraga, merupakan usaha untuk mengembangkan unsur-unsur olahraga yang terdapat dalam pencak silat, yang dibagi menjadi olahraga pendidikan, olahraga prestasi, dan olahraga rekreasi. Pencak silat sebagai seni, harus menurut ketentuan keselarasan, keseimbangan, keserasian, antara wiraga, wirama, dan wirasa. Pencak silat sebagai bela diri, pada dasarnya merupakan usaha pembelaan diri dari serangan atau bahaya agar selamat. Unsur geraknya adalah menyerang dan membela diri/menyelamatkan diri. Pencak silat sebagai sarana pendidikan mental kerohanian, ditanamkan penghayatan serta hidup bermasyarakat. Pencak silat mengajarkan budi pekerti luhur, mengembangkan sifat dan sikap (kepribadian).

Tes Formatif 1
Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi subunit 1, kerjakanlah tes formatif berikut! Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat! 1. Istilah bagi seni pembelaan diri bangsa Indonesia dengan nama “Pencak Silat” dikukuhkan dalam …. A. Konggres IPSI I tahun 1950 di Yogyakarta B. Konggres IPSI II tahun 1961 di Bandung C. Seminar Pencak Silat tahun 1973 di Tugu Bogor D. Rapat Pengurus Besar IPSI tahun 1975

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8-7

2. Di bawah ini adalah ungkapan yang terdapat pada definisi Pencak Silat, kecuali A. untuk mencapai keselarasan hidup B. memiliki kekuatan jasmani C. guna meningkatkan iman D. taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa 3. Di bawah ini merupakan peranan pencak silat untuk membentuk sifat manusia Indonesia, kecuali …. A. trengginas B. tangkas C. keras D. sabar 4. Salah satu sifat dan ciri khusus dari pencak silat adalah …. A. membutuhkan ruangan yang luas B. pernapasan dalam C. langkah-langkah lebar D. tidak banyak bersuara 5. Di bawah ini terdapat ciri-ciri khusus pencak silat, kecuali …. A. sikap tenang, lemas B. menggunakan kekuatan C. menyimpan tenaga D. menggunakan kelentukan badan 6. Olahraga pencak silat yang menekankan pada penanaman rasa percaya diri serta sifat budi luhur, termasuk kepada pencak silat sebagai .… A. olahraga pendidikan B. olahraga prestasi C. olahraga rekreasi D. olahraga massal 7. Pencak silat sebagai rekreasi, agar dalam penampilannya dapat dinikmati oleh khalayak ramai, maka yang diutamakan adalah .… A. memupuk sifat budi luhur B. pembentukan sikap dan gerak C. menanamkan rasa percaya diri D. keindahan gerak dan irama 8. Tari Randai di Sumatera Barat merupakan .… A. pencak silat yang diiringi dengan tetabuhan B. gerak dasar tarian yang sama dengan gerak dasar pencak silat C. gerak pencak silat yang ditarikan

8 - 8 Unit 8

D. tarian yang menggambarkan pendekar pencak silat 9. Perkumpulan pencak silat Setia Hati melakukan pencak silat secara terangterangan dalam bentuk .… A. pencak silat yang diiringi lagu keroncong B. gerak dasar tarian yang sama dengan gerak dasar pencak silat C. tarian yang menggambarkan pesilat D. lagu keroncong yang diiringi gerak dasar pencak silat 10. Tarian pencak silat “Ibing Pencak” termasuk .… A. pencak silat sebagai olahraga rekreasi B. pencak silat sebagai olahraga massal C. pencak silat sebagai seni D. seni tari yang menggambarkan pencak silat

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah Anda menjawab tes formatif ini, kemudian cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif yang terdapat di bagian belakang unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman Anda dalam mempelajari materi ini. Rumus: Jawaban yang benar Tingkat penguasaan = x 100% 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = sedang < 70% = kurang Bila Anda dapat mencapai penguasaan 80% ke atas, Anda dapat meneruskan ke subunit berikutnya. Bagus! Akan tetapi bila masih di bawah 80%, maka Anda harus mengulangi subunit 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai dan pahami.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8-9

Subunit 2 Pembentukan Sikap Dan Gerak Dalam Pencak Silat
A. Pembentuk Sikap

P

embentukan sikap merupakan dasar dari pembentuk gerak yang meliputi pembentukan sikap jasmaniah dan sikap rohaniah. Yang dimaksud dengan sikap jasmaniah adalah kesiapan fisik untuk melakukan gerakan-gerakan dengan kemahiran teknik yang baik, sedangkan sikap kerohanian adalah kesiapan mental dan pikiran untuk melakukan tujuan dengan waspada, siaga, praktis dan efisien. Adapun macam-macam bentuk sikap dalam pencak silat adalah: sikap berdiri, sikap jongkok, sikap duduk, sikap berbaring dan sikap pasang. 1. Sikap Berdiri a. Sikap tegak Sikap tegak terbagi 4 macam, yaitu dua tangan lurus di samping badan (sikap tegak 1), dua tangan dikepal di pinggang (sikap tegak 2), dan dua tangan dikepal di dada (sikap tegak 3), dan dua tangan silang di dada (sikap tegak 4)

Gambar 8.1

Pedoman dalam melakukan sikap berdiri tegak adalah badan tegak lurus, pandangan ke depan. Tumit rapat, telapak kaki membuat sudut 90 derajat.

8 - 10 Unit 8

Sikap tegak 1, digunakan untuk sikap siap, baris berbaris, melakukan pemusatan diri, berdoa, sikap awal melakukan gerakan. Sikap tegak 2 dan 3, digunakan untuk sikap awal melakukan gerakan dasar, sikap awal untuk senam. Sikap tegak 4, digunakan untuk sikap awal melakukan gerakan teknik, dan sikap awal melakukan sabung atau bertanding. Setiap memulai latihan dan mengakhiri latihan dilakukan salam/penghormatan dan pemusatan diri berdoa memohon keselamatan kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Gambar 8.2

Sikap menghormat dilakukan untuk (1) setiap awal dan akhir latihan kepada guru/pelatih, (2) kepada sesama teman, (3) memulai dan mengakhiri permainan/pertandingan.

Gambar 8.3

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 11

Sikap istirahat dilakukan pada waktu istirahat, mendengarkan petunjuk. Sikap istirahat seperti gambar di bawah ini.

Gambar 8.4

b. Sikap Kangkang Sikap kangkang adalah sikap dasar untuk langkah dan untuk kuda-kuda. Bentuk sikap kangkang seperti gambar di bawah ini.

Gambar 8.5

c. Sikap kuda-kuda Sikap kuda-kuda adalah posisi kaki tertentu sebagai dasar tumpuan waktu melakukan sikap dan gerakan bela atau serang. Sikap kuda-kuda terdiri dari: (1) Kuda-kuda depan. (2) Kuda-kuda belakang.

8 - 12 Unit 8

(3) Kuda-kuda samping. (4) Kuda-kuda tengah. (5) Kuda-kuda silang (silang depan dan belakang)

Gambar 8.6

Setiap gerak pembelaan dan serangan selalu didukung oleh sikap kudakuda tertentu, maka latihan sikap kuda-kuda harus ditanamkan benar.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 13

2. Sikap Jongkok Sikap jongkok yang perlu dilatih ada dua macam, yaitu jongkok dan jengkeng.

Gambar 8.7

3. Sikap Duduk Sikap duduk sebagai dasar permainan bawah, yang terdiri dari (a) duduk, (b) sila, (c) simpuh, dan (4) sempok/depok.

Gambar 8.8

4. Sikap Berbaring Sikap berbaring mempunyai fungsi untuk dasar menjatuhkan diri dan sikap pembelaan, yang terdiri dari (a) telentang, (b) miring, dan (c) telungkup.

Gambar 8.9

8 - 14 Unit 8

5. Sikap Khusus Sikap khusus yang penting adalah sikap tegak satu kaki yang merupakan dasar melatih keseimbangan untuk gerak pembelaan maupun serangan.

Gambar 8.10

Adapun sikap khusus lainnya adalah sebagai berikut: (1) pancer bawah, (2) pancer telentang, (3) mengorak sila/robe, (4) merangkak/rimau, dan (5) monyet.

Gambar 8.11

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 15

6. Sikap Pasang Sikap pasang adalah suatu sikap siaga waktu melakukan pembelaan atau serangan yang berpola dan dilakukan pada awal serta akhir rangkaian gerakan. Sikap pasang mempunyai unsur sikap kuda-kuda, sikap tubuh dan sikap tangan. Sikap pasang merupakan hal yang penting dalam pertandingan pencak silat. Adapun macam-macam sikap pasang dapat dilihat pada gambar berikut ini. a. Sikap pasang atas

Gambar 8.12

8 - 16 Unit 8

b. Sikap pasang tengah

Gambar 8.12

B. Pembentukan Gerak
Pembentukan gerak meliputi unsur-unsur: (1) arah, (2) cara melangkah, (3) langkah dan posisi, (4) bentuk/pola langkah. Pembentukan gerak merupakan dasar dalam melakukan pembelaan dan serangan. 1. Arah Arah yang harus dipahami dalam pencak silat adalah arah delapan penjuru mata angin, seperti gambar berikut ini.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 17

5 4 6

3

7

2 1
Gambar 8.13

8

Keterangan: no.1 belakang, no.2 serong kiri belakang, no 3 samping kiri, no 4 serong kiri depan, no.5 depan, no.6 serong kanan depan, no.7 samping kanan, dan no.8 serong kanan belakang. 2. Cara melangkah Cara melangkah yaitu cara memindahkan injakan kaki, yang dapat dilakukan dengan (a) angkatan, (b) geseran, (c) putaran, (d) lompatan, (e) loncatan, dan (f) ingsutan. a. angkatan Ada 2 macam, yaitu angkatan tinggi dan angkatan rendah. Angkatan tinggi: satu kaki diangkat tinggi, paha datar, dan letakkan kaki tersebut pada tempat tertentu sesuai dengan arah tujuan.

Gambar 8.14

Angkatan rendah dilakukan dengan cara satu kaki diangkat biasa, dan letakkan kaki tersebut pada tempat tertentu sesuai dengan arah tujuan.

8 - 18 Unit 8

Gambar 8.15

b. Geseran Geseran dilakukan dengan cara satu kaki digeser, ujung jari kaki atau tumit masih menyentuh lantai dan letakkan kaki tersebut pada tempat tertentu sesuai dengan arah tujuan.

Gambar 8.16

c. Lompatan Lompatan dilakukan dengan cara satu kaki ditolak dan disusul oleh kaki lainnya. Kaki yang satu mendarat/diletakkan di tempat yang sesuai dengan arah tujuan, disusul kaki lainnya. Dapat dilakukan pula dua kaki mendarat bersamasama.

Gambar 8.17

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 19

d. Loncatan Loncatan dilakukan dengan cara kedua kaki bertolak disusul dengan kaki lainnya. Kemudian kedua kaki mendarat/diletakkan bersama-sama di tempat yang sesuai dengan arah tujuan, atau dapat pula dengan cara satu kaki mendarat baru disusul dengan kaki lainnya.

Gambar 8.18

e. Ingsutan Ingsutan dilakukan dengan cara menggeser telapak kaki tanpa diangkat dari lantai, dengan gerakan tumit/telapak kaki ke luar dan ke dalam. Dapat pula dilakukan dengan gerakan tumit/telapak kaki sejajar atau searah.

Gambar 8.19

f. Putaran Putaran dilaksanakan dengan cara: mengangkat kaki dengan memutar ke luar dan kemudian letakkan di depan dengan letak telapak kaki ke luar.

8 - 20 Unit 8

Gambar 8.20

3. Langkah dan Posisi Langkah adalah perubahan injakan kaki dari satu tempat ke tempat lain. Langkah merupakan suatu hal yang sangat penting dalam pertandingan pencak silat, karena dapat berfungsi sebagai: (a) dasar tumpuan untuk berdiri kuat, (b) dasar tumpuan untuk pembelaan dan serangan, (c) dasar menempatkan posisi yang kuat dan menguntungkan (taktik). Langkah dapat dilakukan dengan posisi: (a) segaris, (b) tegak lurus, dan (c) serong.

Gambar 8.21

4. Bentuk/Pola Langkah Bentuk/pola langkah adalah merupakan pengembangan langkah yang berangkai dengan tujuan tertentu. Terdapat berbagai pola langkah, yaitu:

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 21

5. Macam-Macam Langkah Macam-macam langkah terdiri dari: (a) langkah mendekat, (b) langkah menjauh, (c) langkah maju, (d) langkah mundur, (e) langkah samping, (f) ganti langkah, (g) langkah silang: maju silang depan, maju silang belakang, mundur silang depan, mundur silang belakang, (h) beringsut: maju beringsut, mundur beringsut, (i) meloncat: loncat mendekat, loncat menjauh, loncat ganti langkah.

Latihan
Setelah memahami uraian di atas, berikut ini diberikan latihan untuk mendalami pemahaman materi yang telah dipelajari: 1) Jelaskan maksud dari pembentukkan sikap jasmaniah dan sikap rohaniah! 2) Sebutkan macam-macam bentuk sikap! 3) Apakah yang dimaksud dengan sikap pasang! 4) Sebutkan unsur-unsur dari pembentukan gerak! 5) Bagaimana pelaksanaan dari cara melangkah? Cara melangkah yaitu cara memindahkan injakan kaki, yang dapat dilakukan dengan: angkatan, geseran, putaran, lompatan, loncatan, dan ingsutan. Pedoman Jawaban Latihan 1. Sikap jasmaniah adalah kesiapan fisik untuk melakukan gerakan dengan kemahiran teknik yang baik, sedangkan sikap rohaniah adalah kesiapan mental dan pikiran untuk melakukan tujuan dengan waspada, siaga, praktis dan efisien. 2. Variasi bentuk sikap meliputi: sikap berdiri, sikap jongkok, sikap duduk, sikap berbaring, dan sikap pasang

8 - 22 Unit 8

3. Sikap pasang adalah suatu sikap siaga untuk melakukan pembelaan atau serangan yang berpola dan dilakukan pada awal serta akhir rangkaian gerakan. 4. Unsur-unsur pembentukan gerak meliputi: (a) arah, (b) cara melangkah, dan (c) bentuk/pola langkah. 5. Cara melangkah yaitu cara memindahkan injakan kaki, yang dapat dilakukan dengan: angkatan, geseran, putaran, lompatan, loncatan, dan ingsutan.

Rangkuman
Pembentukan sikap merupakan dasar dari pembentukan gerak dalam pencak silat meliputi pembentukan sikap jasmaniah dan sikap rohaniah. Pembentukan sikap meliputi: sikap berdiri, sikap jongkok, sikap duduk, sikap berbaring, sikap khusus, sikap pasang. Pembentukan gerak meliputi: arah, cara melangkah, langkah posisi, bentuk/pola posisi, macam-macam langkah.

Tes Formatif 2
Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi subunit 2, kerjakanlah tes formatif berikut! Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat! 1. Pedoman sikap badan dalam melakukan sikap berdiri tegak adalah sebagai berikut, kecuali .… A. badan tegak lurus B. pandangan ke depan C. tumit rapat dan telapak kaki rapat D. telapak kaki membuat sudut 90 derajat 2. Sikap tegak dua digunakan untuk .... A. sikap siap, melakukan pemusatan diri, sikap awal melakukan gerakan B. sikap awal melakukan gerakan dasar, sikap awal untuk senam C. sikap awal melakukan gerakan teknik D. sikap awal melakukan gerakan bertanding 3. Sikap menghormat dilakukan untuk hal-hal di bawah ini, kecuali .… A. Setiap awal dan akhir latihan kepada guru/pelatih B. Kepada semua teman pada setiap awal dan akhir latihan C. Memulai dan mengakhiri pertandingan D. Mendengarkan petunjuk dari guru/pelatih

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 23

4. Posisi kaki tertentu sebagai dasar tumpuan waktu melakukan gerakan bela atau serang, dinamakan… A. sikap tegak B. sikap kangkang C. sikap kuda-kuda D. sikap jongkok 5. Di bawah ini macam-macam sikap khusus, kecuali …. A. sikap pancer bawah B. sikap telungkup C. sikap telentang D. sikap rimau/merangkak 6. Suatu sikap siaga untuk melakukan pembelaan atau serangan yang berpola dan dilakukan pada awal serta akhir rangkaian gerakan, disebut .… A. sikap pasang B. sikap jongkok C. sikap kuda-kuda D. sikap kangkang 7. Di bawah ini adalah unsur-unsur dari pembentukan gerak, kecuali .… A. pandangan B. cara melangkah C. langkah dan posisi D. arah 8. Cara memindahkan injakan kaki dapat dilakukan dengan menolakkan kedua kaki secara bersama-sama, disebut …. A. angkatan B. ingsutan C. lompatan D. loncatan 9. Gerakan yang dilakukan dengan menggeser telapak kaki tanpa diangkat dari lantai, disebut .… A. geseran B. putaran C. ingsutan D. lompatan 10. Langkah merupakan suatu hal yang sangat penting dalam permainan pencak silat karena dapat berfungsi sebagai berikut, kecuali .… A. dasar tumpuan untuk berdiri kuat

8 - 24 Unit 8

B. dasar tumpuan untuk pembelaan dan serangan C. dasar menempatkan posisi yang kuat D. dasar menempatkan posisi yang tidak menguntungkan

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah menjawab tes formatif ini, kemudian cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif yang terdapat di bagian belakang unit ini, dan hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman Anda dalam mempelajari materi ini. Rumus: Jawaban yang benar Tingkat penguasaan = x 100% 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = sedang < 70% = kurang Bila dapat mencapai penguasaan 80% ke atas, Anda dapat meneruskan ke subunit 3. Bagus! Akan tetapi bila masih di bawah 80%, maka Anda harus mengulangi subunit 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai dan pahami.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 25

Subunit 3 Pembelaan Dan Serangan
A. Pembelaan

P

embelaan merupakan prinsip utama dalam olahraga pencak silat, sehingga perlu diperkuat landasannya terlebih dahulu. Dasar-dasar hindaran/elakan dan tangkisan harus benar-benar dikuasai, hal ini untuk memperkuat pembelaan aktif dan serangan balasan serta teknik-teknik lainnya. Pembelaan terdiri dari 3 macam, yaitu: (1) pembelaan dasar, (2) pembelaan lanjutan, dan (3) pembelaan taktik. Pembelaan dasar meliputi hindaran/elakan dan tangkisan. Pembelaan lanjutan meliputi tangkapan, jatuhan, kuncian dan lepasan, sedangkan pembelaan taktik meliputi hambatan, sambutan, dan penguasaan. 1. Pembelaan Dasar a. Hindaran Hindaran adalah usaha pembelaan dengan cara memindahkan sasaran dari arah serangan, dengan melangkah atau memindahkan kaki. Sasaran yang dimaksud di sini adalah bagian badan yang menjadi tujuan serangan lawan. Hindaran mempunyai 3 unsur, yaitu (a) kuda-kuda/sikap kaki, (b) sikap badan, dan (c) sikap tangan. Jenis-jenis hindaran seperti gambar di bawah ini.

Gambar 8.22

8 - 26 Unit 8

2. Elakan Elakan adalah usaha pembelaan yang dilakukan dengan sikap kaki yang tidak berpindah tempat atau kembali ke tempat semula. Elakan terdiri dari (a) elak bawah, (b) elak atas, (c) elak samping, (d) elak belakang (lurus dan berputar).

Gambar 8.23

3. Tangkisan Tangkisan adalah usaha dengan cara mengadakan kontak langsung dengan serangan. Kontak langsung pada tangkisan ini bertujuan untuk mengalihkan serangan dari lintasannya dan untuk membendung atau menahan serangan jika
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 27

terpaksa. Sikap menangkis selalu disertai dengan sikap kuda-kuda dan sikap tubuh dengan menggunakan: (a) satu lengan, (b) siku, (c) dua lengan, dan (d) kaki. a. Tangkisan satu lengan, terdiri dari 4 macam: (a) tangkis luar, (b) tangkis dalam, (c) tangkis atas, dan (d) tangkis bawah.

Gambar 8.24

b. Tangkisan siku, terdiri dari 2 macam: tangkis siku dalam dan tangkis siku luar.

Gambar 8.25

c. Tangkisan dua lengan, terdiri dari 4 macam gerakan: (a) Sejajar dua tangan, (b) belah (tinggi/rendah), (c) silang (tinggi/rendah), (d) buang samping.

8 - 28 Unit 8

Gambar 8.26

d.

Tangkisan kaki, terdiri dari 4 macam gerakan, yaitu: (a) tutup samping, (b) tutup depan, (c) tutup buang luar, dan (d) busur luar/dalam.

Gambar 8.27

B. Pembelaan Lanjutan
Pembelaan lanjutan merupakan teknik pembelaan yang unsurnya lebih sulit dari elakan dan tangkisan. Pembelaan lanjutan terdiri dari: (1) tangkapan, (2) jatuhan, (3) lepasan dan (4) kuncian.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 29

1. Tangkapan Tangkapan adalah suatu usaha pembelaan dengan cara menahan lengan/tungkai lawan untuk menjaga serangan berikutnya atau merupakan unsur dari teknik jatuhan dan kuncian. Tangkapan dilakukan dengan satu atau dua lengan, sedangkan unsur tangkapan meliputi kuda-kuda dan sikap tubuh. a. Tangkapan satu lengan Terdiri dari 3 macam gerakan, yaitu: (1) tangkapan dengan tangan, (2) tangkapan dengan lengan, dan (3) tangkapan dengan ketiak/kempit. Tangkapan yang baik didahului dengan hindaran, yaitu menghindarkan sasaran yang menjadi arah dari serangan lawan. Tangkapan dapat dilanjutkan dengan teknik jatuhan atau kuncian.

Gambar 8.28.a

Gambar 8.28.b

8 - 30 Unit 8

Gambar 8.28.c

Gambar 8.28.d

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 31

Gambar 8.28.d

Gambar 8.28.e

8 - 32 Unit 8

b. Tangkapan dua lengan Tangkapan dua lengan terdiri dari: (1) tangkapan tangan rapat searah, (2) tangkapan rapat berlawanan, (3) tangkapan renggang searah, dan (4) tangkapan renggang berlawanan.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 33

Gambar 8.29

Gerakan tangkapan dua lengan dapat dilakukan dengan posisi tinggi maupun dengan posisi rendah 2. Jatuhan: Jatuhan adalah suatu usaha menjatuhkan lawan sebagai tindak lanjut dari tangkapan atau dapat juga secara langsung. Jatuhan dapat dilakukan dengan cara: a. Menambah tenaga serangan lawan dengan: (1) tangkapan dan (2) tarikan. Teknik ini diawali dengan gerakan elakan.
8 - 34 Unit 8

Gambar 8.30

b. Merubah arah serangan lawan dengan: (1) tarikan, (2) dorongan, atau (3) putaran. Teknik ini didahului dengan elakan atau didahului dengan tangkapan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 35

Gambar 8.31

Meniadakan tumpuan badan lawan dengan: (1) sapuan, (2) kaitan, (3) angkatan, (4) ungkitan, dan (5) guntingan. (1) Sapuan: sapuan adalah usaha untuk menjatuhkan lawan dengan cara menyapu kaki lawan dengan menggunakan kaki. Sapuan ini dilakukan dengan posisi (a) tegak, (b) rebah, dan (c) melingkar.

Gambar 8.32

(2) Kaitan: adalah usaha menjatuhkan lawan dengan cara mengait kaki lawan dengan menggunakan kaki. Kaitan dapat dilakukan dengan arah (a) luar, (b) dalam, dan (c) belakang.
8 - 36 Unit 8

Gambar 8.33

(3) Angkatan: angkatan adalah usaha menjatuhkan lawan dengan cara mengangkat kaki lawan dengan menggunakan kaki.

Gambar 8.34

(4) Ungkitan: ungkitan adalah usaha menjatuhkan lawan dengan cara mengungkit kaki lawan dengan menggunakan kaki disertai dengan dorongan tangan. Gerakannya adalah sebagai berikut: kaki yang akan digunakan sebagai pengungkit maju ke depan, sehingga berada di belakang kaki lawan, kemudian ungkit kaki lawan sambil melakukan dorongan.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 37

Gambar 8.34

Guntingan: guntingan adalah usaha menjatuhkan lawan dengan cara menggunting kaki lawan dengan menggunakan kaki. Guntingan dilakukan dengan cara merebahkan diri.

Gambar 8.35

3. Lepasan Lepasan adalah usaha untuk melepaskan diri dari tangkapan lawan, dilakukan dengan cara: a. Teknik lepasan satu tangan: teknik terdiri dari 4 macam gerakan, yaitu: (1) putaran, (2) sentakan, (3) serangan, dan (4) tangkapan balasan.

Gambar 8.36

8 - 38 Unit 8

b. Teknik lepasan dengan dua tangan: terdiri dari 3 macam gerakan: (a) bantuan, (b) serangan, dan (c) bukaan.

Gambar 8.36

c. Teknik lepasan dengan kaki

Gambar 8.37

d. Teknik lepasan dengan dua kaki

Gambar 8.38

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 39

e. Teknik lepasan dengan kaki dan lengan

Gambar 8.39

4. Kuncian Kuncian adalah usaha untuk menguasai lawan dengan tangkapan sempurna sehingga tidak dapat dibuka kembali atau lawan tidak berdaya. Kuncian dapat dilakukan dengan cara menahan kemungkinan gerak lawan dan mematikan gerak sendi dengan lipatan. Unsur tangkapan dalam kuncian dapat merupakan tangkapan tangan atau kaki. Teknik kuncian pada umumnya adalah mematikan tiga tempat/titik anggota badan lawan.

Gambar 8.40

8 - 40 Unit 8

B. Serangan
Serangan adalah usaha pembelaan diri dengan menggunakan lengan/tangan atau tungkai kaki untuk mengenai sasaran tertentu pada anggota tubuh lawan. 1. Serangan lengan Melalui depan: (a) tebak, (b) tinju, (c) dorong, (d) totok, (e) sodok, (f) bandul

Gambar 8.41

Melalui bawah: (a) bandul/catok, (b) sanggah, (c) colok/tusuk

Gambar 8.42

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 41

Melalui atas: (a) tumbuk, (b) pedang, (c) ketok, (d) patuk, dan (e) tebak

Gambar 8.43

Melalui samping: (a) pedang, (b) tampar, (c) bandul, dan (d) kepret.

Gambar 8.44

2. Serangan Siku (a) depan, (b) samping, (c) belakang, (d) serong, (e) atas, dan (f) bawah

Gambar 8.45 8 - 42 Unit 8

3.

Serangan Tungkai (a) punggung kaki, (b) telapak kaki, (c) ujung kaki, (d) tumit, (e) sisi kaki, dan (f) pergelangan kaki.

Gambar 8.46

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 43

Latihan
Sebagai bahan latihan, jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas. Lakukan diskusi dengan teman-teman yang lain! 1) Apa saja yang termasuk pembelaan dasar itu? 2) Hal-hal apa saja yang termasuk pembelaan lanjutan? 3) Apakah yang dimaksud dengan hindaran? 4) Apakah yang dimaksud dengan serangan? 5) Sebutkan macam-macam teknik serangan dengan menggunakan siku? Pedoman Jawaban Latihan 1. Pembelaan dasar yaitu hindaran/elakan dan tangkisan. 2. (a) tangkapan, (b) jatuhan, (c) kuncian, dan (d) lepasan. 3. Hindaran adalah usaha pembelaan dengan cara memindahkan sasaran dari arah serangan dengan melangkah atau memindahkan kaki. 4. Serangan adalah usaha pembelaan diri dengan menggunakan lengan atau tangan dan atau tungkai/kaki untuk mengenai sasaran tertentu pada anggota tubuh lawan. 5. Macam-macam teknik serangan dengan menggunakan siku adalah: (a) siku depan, (b) siku samping, (c) siku belakang, (d) siku serong, (e) siku atas, dan (f) siku bawah.

Rangkuman
Serangan ialah usaha pembelaan diri dengan menggunakan lengan/tangan atau tungkai/kaki untuk mengenai sasaran tertentu pada anggota tubuh lawan. Serangan lengan/tangan lazim disebut pukulan, dan serangan tungkai atau kaki lazim disebut tendangan. Serangan tangan dapat dibedakan berdasarkan arah pukulan dan bagian tangan yang digunakan. Sedangkan tendangan dapat dibedakan berdasarkan arah tendangan dan bagian tungkai/kaki yang digunakan dalam melakukan serangan. Pembelaan dapat dibedakan menjadi 3 macam, yaitu pembelaan dasar, pembelaan lanjutan dan pembelaan taktik. Pembelaan lanjutan meliputi tangkapan, jatuhan, kuncian, dan lepasan. Sedangakn pembelaan taktik meliputi hambatan/pragerak, sambutan, dan penguasaan.

8 - 44 Unit 8

Tes Formatif 3
Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi subunit 3, kerjakanlah tes formatif berikut! Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat! 1. Pembelaan dasar terdiri dari teknik-teknik di bawah ini, kecuali .… A. hindaran B. elakan C. lepasan D. tangkisan 2. Pembelaan lanjutan, terdiri dari .… A. tangkapan, jatuhan, tendangan, lepasan B. jatuhan, kuncian, pukulan, sikutan C. kuncian, lepasan, sikutan, jatuhan D. tangkapan, jatuhan, kuncian, lepasan 3. Pembelaan terdiri dari 3 macam, apabila dirinci secara berurutan adalah pembelaan .… A. dasar, lanjutan dan taktik B. taktik, dasar, lanjutan C. taktik, lanjutan, dasar D. lanjutan, dasar, taktik 4. Hindaran mempunyai 3 unsur, yaitu .… A. sikap kuda-kuda, sikap tangan, sikap kepala B. sikap tubuh, sikap leher, sikap kuda-kuda C. sikap tangan, sikap kaki, sikap kuda-kuda D. sikap kuda-kuda, sikap tubuh, sikap tangan 5. Tangkisan dua lengan yang dapat digunakan apabila lawan menyerang dengan dua tangan ke arah atas adalah .… A. silang tinggi B. belah tinggi C. silang rendah D. buang samping 6. Suatu usaha pembelaan dengan cara menahan lengan atau tungkai lawan untuk menjaga serangan berikutnya atau merupakan unsur dari teknik jatuhan atau kuncian disebut .… A. tangkapan B. jatuhan C. lepasan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 45

D. kuncian 7. Sapuan, kaitan, angkatan, ungkitan dan guntingan adalah usaha untuk menjatuhkan lawan dengan cara .… A. menambah tenaga serangan lawan B. Merubah arah serangan lawan C. Mengurangi tenaga serangan lawan D. Meniadakan tumpuan badan lawan 8. Teknik lepasan dengan dua tangan adalah sebagai berikut, kecuali …. A. serangan B. bukaan C. putaran D. bantuan 9. Serangan dengan kaki yang mempunyai tujuan untuk menjatuhkan lawan adalah teknik-teknik berikut ini, kecuali …. A. sapuan B. dorongan C. kaitan D. guntingan 10. Menghindar dengan memindahkan kaki, sehingga posisi tubuh menyamping lawan, adalah .... A. hindar hadap B. hindar sisi C. hindar angkat kaki D. hindar kaki silang

8 - 46 Unit 8

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah Anda menjawab tes formatif ini, kemudian cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat di bagian belakang unit ini. Dan hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman Anda dalam mempelajari materi subunit ini. Rumus: Jawaban yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = sedang < 70% = kurang Bila Anda dapat mencapai penguasaan 80% ke atas, Anda dapat dikatakan berhasil. Bagus! Akan tetapi bila masih di bawah 80%, maka Anda harus mengulangi unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai dan pahami. x 100%

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 47

Kunci JawabanTes Formatif
Tes Formatif 1
1. 2. C B Seminar pencak silat tahun 1973 di Tugu Bogor dan istilah pencak silat pertama kali dikukuhkan pada saat seminar tersebut. Memiliki kekuatan jasmani, Pencak silat merupakan hasil budaya manusia Indonesia untuk membela dan mempertahankan eksistensi dan integritasnya terhadap lingkungan hidup dan alam sekitarnya untuk mencapai keselarasan hidup guna meningkatkan iman dan taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Dengan demikian ungkapan memiliki kekuatan jasmani tidak terdapat dalam definisi pencak silat. Keras, Peranan pencak silat adalah sebagai prasarana dan sarana untuk membentuk manusia seutuhnya yang Pancasilais, sehat, kuat, terampil, trengginas, tangkas, tenang, sabar, bersifat kesatria, percaya pada diri sendiri, sifat keras tidak terdapat di dalamnya. Tidak banyak bersuara, Sebab sifat dan ciri khusus dari pencak silat adalah bersifat halus, tidak membutuhkan ruangan yang luas, gerak tangan halus dan selaras, langkah ringan, tidak banyak bersuara, pernafasan wajar, banyak permainan rendah, tendangan sedang-sedang. Menggunakan kekuatan, Sebab ciri khas pencak silat adalah sikap tenang, lemas, menggunakan kelentukan, kelincahan, kecepatan, saat yang tepat, sasaran yang tepat, gerakan cepat, menguasai lawan, tidak menggunakan kekuatan, prinsip timbang badan, memanfaatkan tenaga lawan, menghemat tenaga. Olahraga Pendidikan, Pencak silat sebagai olahraga pendidikan, membina keterampilan jasmani terutama pembentukan sikap dan gerak serta mengembangkan pembinaan mental dan rohani, yaitu menanamkan rasa kepercayaan diri sendiri serta sifat-sifat budi luhur. Keindahan gerak dan irama, Pencak silat sebagai olahraga rekreasi atau massal, agar penampilannya dapat dinikmati oleh khalayak ramai, maka diutamakan keindahan gerak dan irama

3.

C

4.

D

5.

B

6.

A

7.

D

8 - 48 Unit 8

8.

B

9.

A

10. C

Gerak dasar tarian yang sama dengan gerak dasar pencak silat, Tari randai dari Sumatera barat merupakan tarian yang gerak dasar tariannya sama dengan gerak dasar pencak silat. Pencak silat yang diiringi lagu-lagu keroncong, Karena pada zaman penjajahan Belanda pengajaran pencak silat dilarang, maka perkumpulan Setia Hati melakukan pencak silat secara terang-terangan dalam bentuk seni, yaitu pencak silat yang diiringi dengan lagu-lagu keroncong. Pencak silat sebagai seni, Tarian pencak silat “Ibing Pencak” termasuk pencak silat sebagai seni. Di Jawa Barat pencak silat ibing ini diiringi lagu-lagu dengan instrumen yang dibuat secara khusus.

Tes Formatif 2
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. C. B. D. C. B. A. A. B. C. D. Tumit rapat dan telapak kaki rapat. Sikap awal melakukan gerakan dasar, sikap awal untuk senam. Mendengarkan petunjuk. Sikap kuda-kuda. Sikap telungkup. Sikap pasang. Pandangan. Terkaman/cengkraman. Ingsutan. Dasar menempatkan posisi yang tidak menguntungkan.

Tes Formatif 3
1. C. Lepasan. 2. D. Tangkapan, jatuhan, kuncian, lepasan. 3. A. Pembelaan dasar, pembelaan lanjutan, pembelaan taktik. 4. D. Sikap kuda-kuda, sikap tubuh, sikap tangan. 5. B. Belah tinggi. 6. A. Tangkapan. 7. D. Meniadakan tumpuan badan lawan. 8. C. Putaran. 9. B. Dorongan. 10. B. Hindar sisi.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 49

Daftar Pustaka
Dirjen PLSPO. (1982). Tuntunan Pelajaran Olahraga Pencak Silat. Jakarta: Depdikbud. Eddy Nalapraya. (1986). Peranan Perguruan Tinggi dan Cendekiawan dalam Usaha Pengembangan dan Pemasyarakatan Pencak Silat. Bandung: IPSI. IPSI. (1986). Peraturan Pertandingan Olahraga Pencak Silat Antar Bangsa dan Pedoman Pelaksanaan Tugas Wasit dan Juri Olahraga Pencak Silat Antar Bangsa. Semarang: IPSI. Marjoen Soedirohadiprojo. (1982). Pelajaran Olahraga Pencak Silat. Jakarta: Depdikbud. Moch. Saleh. (1983). Beladiri. Jakarta: Depdikbud. Moch Jamali. (1983). Pelajaran Pencak Silat Nasional. Yogyakarta: UP Indonesia. Nurlan Kusmaedi, dkk. (2005). Pembelajaran Olahraga Pilihan: Pencak Silat. Jakarta: Depdiknas. PB. IPSI. (1990). Sejarah Pencak Silat. Semarang: IPSI Jawa Tengah. Srihati dan Soeyati. (1988). Pencak Silat II. Surakarta: Universitas Sebelas Maret.

8 - 50 Unit 8

Glosarium
Armada Aspek Antipati Devide et empera Darma bakti Definisi Eksistensi Efektif Efisien Fokus Formal Festival Heiho Hak Integral Integritas Indoktrinasi Kreatif Koordinasi Terkoordinasi Kontak Lintasan Praktis Posisi Siaga Teknik Unsur Variasi Kontrol Terkontrol Media : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : Kapal perang laut sudut pandang perasaan tidak senang memecah belah berbuat baik arti sesungguhnya keberadaannya mencapai hasil, jitu mencapai sasaran, hemat titik berat/sasaran Resmi pertunjukan tentara yang dididik Jepang sesuatu yang ada pada seseorang sempurna/menyatu kesempurnaan usaha menanamkan suatu paham/nilai mencipta, menghasilkan aturan, susunan tersusun, teratur sentuhan jalur mudah serta mengenai sasaran keadaan/kedudukan Waspada cara melakukan suatu gerakan, pola gerakan bagian pergantian mengawasi, kuasa terawasi, terkuasa alat, perantara

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 51

Taktik Sabung Aktif Aksi Brestalia Citra Diskualifikasi Dedikasi Etis Estetis Final Semi final Formulir Format penilaian Formasi Faktor Genetalia Gayuh Handicap Harmonis Kendali Terkendali Kaidah Konsisten Konsekuen Konsentrasi Kontras Komisi Kronologis Unfit Sport Sportivitas Yuwana

: : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : :

siasat, srategi, muslihat adu, tanding giat tindakan, perbuatan pelindung dada kehormatan dikeluarkan, digugurkan pengorbanan, pengabdian sikap baik Keindahan bagian akhir untuk menentukan juara setengah final surat isian kertas penilaian susunan, pembentukan hal, unsur, bagian pelindung kemaluan sesuai rintangan, hambatan cocok satu sama lain tali kekang terkontrol, terkuasai aturan cocok, sesuai, tetap tetap, tidak berubah terpusat berlawanan, perbedaan panitia berurutan menurut waktu tidak sehat, tidak siap Olahraga nilai olahraga kelompok anak antara 9 tahun-14 tahun.

8 - 52 Unit 8

OLAHRAGA PILIHAN RENANG Subunit 1 Renang
A. Teknik dan Metode Renang

D

alam belajar renang, kita akan berhubungan dengan suatu media, yaitu air. Pada benda yang bergerak di dalam air akan dipengaruhi oleh tahanan depan, yaitu air yang menahan di depan benda tersebut, makin besar tahanan di depannya, makin berat benda tersebut bergerak maju, sebaliknya makin kecil tahanan yang dihadapinya, makin cepat benda tersebut bergerak maju 1. Tahanan dan Dorongan Setiap perenang bergerak maju di dalam air selalu tergantung pada dua kekuatan. Kekuatan yang pertama adalah kekuatan yang menahan perenang untuk bergerak maju yang disebut tahanan. Kekuatan tahan ini disebabkan oleh air di depan perenang yang menahannya untuk maju. Sedangkan kekuatan kedua adalah kekuatan yang menyebabkan perenang bergerak maju yang disebut dorongan. Kekuatan dorongan ini oleh gerak lengan dan gerakan kaki dalam berenang. Dalam renang ada 3 macam tahanan, yaitu: (1) Tahanan depan: tahanan yang secara langsung menahan badan perenang yang disebabkan tahanan air. Tahanan ini sangat berpengaruh dalam teknik gaya renang. (2) Tahanan geseran air: disebabkan oleh gerakan air yang melewati atau melalui tubuh perenang. Air yang menggeser badan perenang akan menghasilkan hambatan atau tahanan bagi perenang. (3) Tahanan pusaran air: merupakan tahanan yang disebabkan air yang tidak cepat mengisi di belakang bagian-bagian yang kurang datar, sehingga badan harus menarik. Dorongan adalah kekuatan yang mendorong perenang maju ke depan. Dorongan ini dihasilkan oleh lengan dan kaki perenang. Hal ini disebabkan oleh tekanan yang diciptakan oleh lengan dan kaki sewaktu menekan air di belakang. Prinsip yang dipakai dalam teknik setiap gaya adalah hukum gerakan ketiga dari Newton atau disebut juga hukum aksi dan reaksi.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 53

Hukum Newton mengatakan bahwa setiap aksi akan menghasilkan reaksi yang sama, yang berlawanan arahnya. Dengan kata lain reaksi adalah arah yang berlawanan dari aksinya. 2. Posisi Badan dalam Renang Dalam renang harus diusahakan untuk mendapatkan tahanan depan yang sekecil mungkin. Hal ini tergantung pada posisi badan di dalam air. d D B A c C b a

a. Posisi A, bila badan perenang dalam posisi vertikal atau berdiri, maka perenang akan mendapat tahanan depan pada bidang yang lebarnya selebar badannya dan panjangnya sepanjang badannya, sehingga dalam posisi berdiri sulit untuk bergerak maju karena tahanan depan besar sekali. b. Posisi B, bila perenang dalam posisi diagonal, maka perenang akan mendapat tahanan depan pada bidang yang lebarnya selebar badannya daan panjangnya setengah panjang badannya. Posisi diagonal sulit bergerak maju, karena tahanan depan besar sekali. c. Posisi C, bila perenang dalam posisi semi diagonal, maka perenang akan mendapatkan tahanan depan pada bidang yang lebarnya selebar badannya dan panjangnya seperempat panjang badannya. Dalam posisi semi diagonal ini masih cukup besar tahanan depannya. d. Posisi D, bila perenang dalam posisi horizontal atau datar, maka perenang akan mendapat tahanan depan pada bidang yang lebarnya selebar badannya dan panjangnya setebal badannya. Dalam posisi ini perenang sangat mudah untuk bergerak maju, karena tahanan depan kecil. 3. Kecepatan Dayungan Lengan Dalam renang perlu sekali memperhatikan kecepatan dari lengan dalam mendayung yang bertujuan untuk mencapai kecepatan dalam bergerak maju.

8 - 54 Unit 8

Dalam hal ini berlaku hukum gerakan ketiga dari Newton, yaitu hukum aksireaksi. Contoh: Gerak dayungan lengan pada gaya bebas

Aksi

Reaksi

Reaksi

Aksi

Aksi

Reaksi
Gambar 8.47

Apabila gerakan dayung lengan ke arah bawah dilakukan dengan keras dengan harapan untuk mendapat dorongan yang lebih besar, maka hal ini adalah salah. Sesuai dengan hukum Newton, maka gerakan mendayung lengan ke arah bawah yang keras (aksi) akan menghasilkan dorongan yang sama kerasnya ke arah atas (reaksi). Dengan demikian, maka badan perenang akan bergerak ke arah atas, tidak ke depan yang seperti kita harapkan, hal ini berarti membuang-buang tenaga percuma. Kecepatan dayungan lengan yang benar adalah sebagai berikut: Pada saat jari-jari tangan masuk kepada permukaan air, dayungan lengan harus pelan, kemudian dayungan ke atas dan ke arah belakang dayungan harus keras dan cepat. Kecepatan dayungan harus diturunkan kembali pada akhir gerakan. Kalau digambarkan secara grafik kecepatan dayungan lengan adalah sebagai berikut:

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 55

A

Permulaan dayungan

Pertengahan dayungan

B Akhir dayungan

A. Sumbu tegak adalah kecepatan dayungan B. Sumbu mendatar adalah waktu dayungan 4. Sikap Lengan dalam Mendayung Ada 3 macam bentuk dalam mendayung, yaitu: a. dayungan lengan dengan siku jatuh atau lengan ditekuk ke depan. b. dayungan lengan dengan siku lurus. c. dayungan lengan sempurna, atau ditekuk ke arah dalam.

Gambar 8.48

Dayungan lengan dengan siku jatuh atau lengan ditekuk ke depan adalah tipe yang paling jelek, hanya menghasilkan dorongan maju sedikit sekali. Air yang didorong ke belakang oleh lengan hanya sedikit sekali, karena hanya

8 - 56 Unit 8

lengan bawah saja yang mendorong air ke belakang. Ini biasanya dilakukan oleh siswa yang baru belajar. Dayungan lengan dengan siku lurus lebih menguntungkan, karena dalam dayungan ini mendorong air ke belakang adalah seluruh lengan baik lengan atas maupun lengan bawah, sehingga gerakan lebih efektif.

*

Gambar 8.49

Dayungan lengan yang sempurna, lengan ditekuk ke arah dalam adalah dayungan lengan yang akan mengakibatkan gerakan ke atas dan ke bawah sedikit sekali, sehingga menghasilkan dorongan ke depan yang sangat besar. 5. Sikap Tangan dan Jari-Jari a. Posisi A: tangan datar, kelima jari menjadi satu

Gambar 8.50

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 57

b.

Posisi B : tangan datar, ke empat jari menjadi satu, ibu jari terpisah

Gambar 8.51

c.

Posisi C. tangan menekuk, jari-jari rapat menjadi satu

Gambar 8.52

d.

Posisi D: tangan datar, pergelangan tangan dan jari-jari membuat sudut.

Gambar 8.53

8 - 58 Unit 8

B. Permainan
Permainan merupakan pengenalan siswa terhadap air dengan tanpa disadari. Dalam bermain siswa akan berjalan, berlari, melompat baik ke depan dan ke belakang maupun ke samping dan kadang-kadang jatuh ke air. Permainan air akan dilakukan siswa dengan gembira, tanpa disadari siswa telah berani dan mengenal sifat air, di antaranya: dingin, benda air, memberikan tahanan, baik ke atas dan ke depan yang cukup besar. Dengan permainan di dalam air, perasaan takut terhadap air akan hilang dan timbullah kepercayaan terhadap diri sendiri, sehingga mudah menerima bentukbentuk pelajaran berikutnya. Permainan dilakukan di kolam renang dengan ke dalaman 1-1,25m. Dalam permainan ini daerah tempat bermain harus dibatasi segingga siswa tidak lari keluar dari air atau bergerak ke arah yang dalam. Macam-macam bentuk dan permainan di air, antara lain: 1. Permainan lari: (a) Lomba lari dari ujung ke ujung. (b) Lomba lari dengan menggendong. (c) Lomba lari dengan rintangan, meloncat atau zig-zag. (d) Lomba dari dengan cara mundur. 2. Permainan mengatuk Seorang siswa disuruh mengatuk punggung siswa yang lain selama setengah menit. Jumlah yang terkatuk dihitung, kemudian yang menjadi pengatuk diganti oleh siswa yang lain. 3. Permainan hitam hijau Dua baris siswa saling berhadapan. Baris yang satu dinamakan hitam, sedangkan baris kedua dinamakan hijau. Bila guru mengatakan hitam, baris hitam harus lari ke tepi, sedangkan bila hijau harus mengejarnya dan berusaha mengatuknya. 4. permainan kucing tikus Siswa membuat lingkaran dalam air dengan saling berpegangan tangan. Salah seorang siswa menjadi kucing dan seorang lagi menjadi tikus. Tikus leluasa keluar masuk lingkaran, sedangkan kucing yang mengejar tikus dihalanghalangi oleh tangan yang membuat lingkaran. 5. Permainan ayam dan elang Siswa dijadikan satu barisan membujur dengan memegang pinggang teman yang di depannya. Yang berdiri paling depan menjadi induk ayam dan yang di belakang menjadi anak ayam. Seorang siswa dijadikan burung elang.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 59

Elang harus berusaha menangkap anak ayam yang paling belakang. Induk ayam merentangkan tangan ke samping berusaha menghalangi burung elang. 6. Permainan menjala ikan Tiga siswa dengan berpegangan tangan membentuk suatu jala. Ketiga berusaha menangkap siswa lainnya dengan memasukkan ke dalam jala. Siswa yang tertangkap jala, ikut menjadi jala dan makin lama makin membesar.

C. Latihan-Latihan Persiapan
Latihan persiapan adalah bentuk pengenalan air secara sadar, sehingga siswa lebih mengenal sifat-sifat air. Bentuk-bentuk latihan persiapan: 1. Sikap kaki kangkang, badan dibungkukkan ke depan, sehingga muka masuk ke dalam air dengan mata terbuka, dengan maksud membiasakan tekanan air terhadap mata, hidung, dan telinga.

Gambar 8.54

2. Masukkan seluruh kepala ke dalam air dengan cara jongkok, tangan berpegangan pada kaki. Di sini telinga akan mendapatkan tekanan air.

Gambar 8.55

8 - 60 Unit 8

3. Dari sikap jongkok, kedua kaki diangkat dan tangan menekuk lutut. Dengan cara ini akan terasa tekanan ke atas oleh air.

Gambar 8.56

C. Meluncur
Meluncur adalah dasar yang pertama dari renang, setiap gaya selalu ada keadaan meluncur. Sikap meluncur yang baik, sudah merupakan andil yang besar dalam membuat posisi badan yang stream line (mendatar) dalam renang. Latihan meluncur dilakukan pada kedalaman 1 – 1, 25 meter.

Gambar 8.57

Urutan latihan dalam mengajar gaya dasar (1) Meluncur. (2) Gerakan kaki. (3) Meluncur dengan gerakan kaki. (4) Gerakan lengan. (5) Meluncur, gerakan kaki dan gerakan lengan. (6) Pernapasan, disesuaikan dengan gerakan lengan. (7) Gerakan keseluruhan, meluncur, gerakan kaki, gerakan lengan, dan pernapasan.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 61

Latihan
Untuk memantapkan kemampuan Anda dalam menyerap materi yang telah dibahas, cobalah kerjakan soal latihan di bawah ini! Essay 1. Kenapa tahanan depan sangat penting untuk diperhatikan dalam teknik gaya renang? 2. Jelaskan hukum gerakan ketiga dari Newton! 3. Kenapa posisi yang stream line merupakan posisi yang paling baik dalam renang? 4. Kenapa permainan air sangat perlu untuk siswa yang baru belajar berenang?

Rangkuman
Teknik dasar dasar renang terdiri dari: Tahanan dan dorongan. Macam-macam tahanan. Posisi badan pada bidang vertikal dan horizontal. Sikap lengan dalam mendayung. Sikap tangan dan jari-jari dalam mendayung. Pelaksanaan dorongan. Metode mengajar renang mencakup: Macam permainan dalam air. Latihan persiapan pengenalan terhadap air secara sadar. Latihan meluncur.

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (1) (2) (3)

Tes Formatif 1
Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat! 1. Usaha perenang agar berhasil renang lebih cepat ialah dengan cara .... A. menambah tahanan B. mengurangi tahanan C. menambah dorongan dan mengurangi tahanan D. mengurangi dorongan 2. Kekuatan yang menyebabkan perenang maju adalah …. A. tahanan B. dorongan C. recovery D. geseran
8 - 62 Unit 8

3. Dalam setiap gaya sikap badan yang baik adalah .... A. diagonal B. stabil C. vertikal D. stream line 4. Yang perlu diperhatikan dalam renang adalah …. A. tahanan samping B. tahanan depan C. tahanan pusarn air D. tahanan geseran air 5. Tahanan geseran air dapat dilihat pada .... A. orang yang sedang renang B. perahu motor C. perahu dayung D. getek 6. Badan perenang pada gaya bebas …. A. berguling B. naik turun C. telentang D. diam 7. Fungsi gerakan kayang utama pada gaya bebas adalah .... A. bergerak maju B. stabilisator C. meluruskan renang D. penghambat gerakan 8. Renang jarak jauh dengan gaya bebas sebaiknya dengan pukulan kaki …. A. 2 kali B. 4 kali C. 6 kali D. 8 kali 9. Amplitudo gerakan kaki gaya bebas sebaiknya dilakukan dengan jarak …. A. 1 meter B. 60 cm C. 50 cm D. 30 cm 10. Recovery lengan pada gaya bebas dilakukan dengan cara .... A. dalam air

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 63

11.

12.

13.

14.

15.

B. ke samping C. tangan ke atas D. gerakan terputus Pukulan kaki mencambuk pada gaya dada dilakukan dengan cara …. A. lambat B. agak cepat C. cepat D. gerakan terputus Pada pernapasan gaya dada kepala naik, sehingga permukaan air pada .... A. leher B. dada C. bibir bawah D. hidung Akhir recovery lengan pada gaya dada, telapak tangan menghadap …. A. ke dalam B. ke luar C. ke bawah D. ke atas Persesuaian koordinasi gerakan lengan dan kaki gaya dada dilakukan .... A. bersama-sama B. bergantian C. lengan mulai dulu segera diikuti kaki D. kaki mulai dulu baru lengan Renang jarak dekat (spring) dengan gaya bebas, sebaiknya menggunakan pukulan kaki …. A. 2 kaki B. 4 kaki C. 6 kaki D. 8 kaki

8 - 64 Unit 8

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah menjawab tes formatif pokok bahasan subunit 1, kemudian cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat di bagian belakang unit ini. Hitunglah jawaban anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman Anda dalam mempelajari materi subunit ini. Rumus: Jawaban yang benar Tingkat penguasaan = x 100% 15 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = sedang < 70% = kurang Bila Anda dapat mencapai penguasaan 80% ke atas, Anda dapat dikatakan berhasil. Bagus! Akan tetapi bila masih di bawah 80%, maka Anda harus mengulangi subunit 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai dan pahami.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 65

Subunit 2 Renang Gaya Dasar
A. Gaya Bebas Dalam renang gaya bebas ada 5 hal yang harus diperhatikan, yaitu:
(1) (2) (3) (4) (5) Posisi badan Gerakan kaki Gerakan lengan Pernapasan Koordinasi gerakan

1. Posisi Badan Pengecilan tahanan depan dalam renang sangatlah penting. Perenang harus berusaha membuat posisi badannya sedatar mungkin atau sangat stream line. Dengan posisi badan yang stream line para perenang dapat berenang dengan tahanan sekecil mungkin, sehingga dapat menempuh jarak secepat mungkin. Dalam mengambil pernapasan sikap kepala harus menoleh ke arah samping, bukan mengangkat kepala. Gerakan kepala ini pada axis (as) garis sepanjang badan, bukan pada axis garis kiri dan kanan. Kesalahan yang sering terjadi adalah pada perenang pemula selalu ingin menaikkan kepala setinggi mungkin dalam usaha mengambil napas dan dalam usaha melihat ke depan. Dayungan yang salah juga akan mengakibatkan sikap badan kurang stream line. Misalnya dayungan lengan yang terlalu keras ke arah bawah, maupun ke arah atas, akan mengakibatkan badan naik dan turun, hal ini akan menambah tahanan. Demikian juga recovery lengan yang tidak benar, misalnya lengan dilemparkan lurus ke samping akan mengakibatkan sikap lurus dari badan perenang terganggu. Posisi badan yang paling baik adalah apabila sikap kepala sedemikian rupa, sehingga permukaan air tepat pada batas antara rambut dan dahi. 2. Gerakan Kaki Dalam renang gaya bebas fungsi kaki yang utama adalah sebagai stabilitator dan sebagai alat untuk menjadikan kaki tetap tinggi dalam keadaan stream line, sehingga tahanan menjadi kecil. Tarikan lengan dalam gaya bebas adalaah sumber

8 - 66 Unit 8

pokok dari luncuran dan malahan padaa kebanyakan perenang menjadi satu-satunya sumber dorongan atau luncuran. Pada renang gaya bebas, kita mengenal adanya 4 macam tendangan kaki, yaitu: (1) 2 kali tendangan kaki dalam satu kali putaran lengan. (2) 4 kali tendangan kaki dalam satu kali putaran lengan. (3) 6 kali tendangan kaki dalam satu kali putaran lengan. (4) 8 kali tendangan kaki dalam satu kali putaran lengan. Perenang-perenang yang berprestasi baik nasional maupun internasional, hanya menggunakan 2 macam tendangan kaki, yaitu: a. 2 kali tendangan kaki dalam satu kali putaran lengan untuk jarak jauh. b. 6 kali tendangan kaki dalam satu kali putaran lengan untuk jarak pendek.

Gambar 8.58

1. Posisi kaki berada paling dalam atau terendah pada akhir dari tendangan ke bawah. Paha dan betis merupakan satu garis lurus tanpa tekukan pada lutut.

Gambar 8.59

2. Posisi kaki kiri mulai dinaikkan ke atas dalam keadaan lurus tanpa tekukan lutut, gerakan sepenuhnya dari pangkal paha, dan dilakukan dengan gerakan yang tidak keras dan rileks. Sedangkan posisi kaki kanan dengan tendangan ke bawah yang keras, gerakan dari pangkal paha diperluas dengan tekukan pada sedikit lutut.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 67

Gambar 8.60

3. Posisi kaki kiri dalam pertengahan gerakan ke atas yang dilakukan denga rileks dan lurus, sedangkan posisi kaki kanan mulai menendang dengan meluruskan kaki bagian bawah (betis dan telapak kaki). Tendangan kaki ini dilakukan dengan keras dan kuat.

Gambar 8.61

4. Posisi kaki kiri hampir menyelesaikan gerakan ke atas dalam keadaan yang lurus dan rileks. Sedang kaki kanan hampir menyelesaikan tendangan kaki dengan keras, di mana betis dan telapak kaki menendang air ke bawah sampai pada posisi yang lurus dengan paha.

Gambar 8.62

5. Posisi kaki kiri selesai pada gerakan ke atas dan dalam ke adaan lurus berada maksimal di atas. Posisi kaki kanan selesai melakukan tendangan dan dalam keadaan lurus berada maksimal di bawah jarak antara telapak kaki kiri maksimal di atas dan telapak kaki kanan maksimal di bawah di sebut amplitudo. Amplitudo gerakan kaki gaya bebas antara 25-40 cm, tergantung dari kekuatan dan panjangnya kaki perenang.

Gambar 8.63

8 - 68 Unit 8

6. Posisi kaki kiri dalam persiapan atau mulai melakukan tendangan dengan gerakan dari pangkal paha sedikit tekukan pada lutut. Sedangkan kaki kanan dalam persiapan atau mulai menaikkan kaki dalam keadaan lurus.

Gambar 8.64

7.

Posisi kaki dari melaksanakan tendangan dengan gerakan dari pangkal paha dan bengkokan pada sendi lutut besar, sedangkan kaki bagian bawah dalam persiapan tendangan. Posisi kaki kanan masih dalam persiapan untuk menaikkan kaki dalam keadaan lurus, sumbu gerakan ini adalah articulation coxae.

Gambar 8.65

8. Posisi kaki kiri dalam pelaksanaan tendangan yang gerakannya dalam dari pangkal paha, dengan cara meluruskan kaki bagian bawah dengan kekuatan penuh. Sedang posisi kaki kanan dalam perjalanan menaikkan kaki secara lurus. Dapat disimpulkan gerakan kaki pada renang gaya bebas adalah sebagai berikut: 1. Gerakan kaki dilakukan dengan naik turun pada bidang yang vertikal, bergantian antara kaki kanan dan kaki kiri. 2. Gerakan dimulai dari pangkal paha dan pada gerakan menendang (ke bawah) tertekuk pada lutut, untuk kemudian diluruskan pada akhir tendangan. 3. Pada saat tendangan dilakukan, telapak kaki bergerak, kaki keadaan lurus, serta keadaan bengkok pada akhir tendangan. Jadi telapak kaki dari planter flexi ke dorso flexi. 4. Gerakan kaki ke atas dilakukan dengan sikap lurus. Amplitudo gerakan, yaitu jarak antara satu kaki maksimal di atas dan kaki yang lain maksimal ke bawah kira-kra 25 sampai dengan 40 cm. Sedang ritme atau kecepatan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 69

gerakan, tergantung dari masing-masing perenang dan terutama jarak renangan, sehingga ada yang: (a) 2 tendangan kaki dalam 1 kali putaran lengan. (b) 4 tendangan kaki dalam 1 kali putaran lengan. 5. mengenai kekuatan atau kecepatan gerakan kaki adalah sebagai berikut: pada gerakan ke bawah atau gerakan tendangan dilakukan dengan keras (kekuatan penuh), sedangkan pada waktu gerakan kaki ke atas dilakukan dengan agak pelan (rileks).

3. Dorongan lengan Setelah telapak tangan mencapai garis bahu, dimulailah dorongan dengan mengubah arah telapak tangan menuju ke arah paha. Dorongan ini berakhir pada saat ibu jari menyentuh paha dan dimulailah gerakan rekoveri. Pelaksanaan gerakan lengan selalu diikuti dengan body roll. Bila lengan kanan sedang mendayung , lengan kiri melaksanakan rekoveri, maka pundak kanan lebih rendah dari pundak kiri, badan oleng ke kiri, sedangkan pada saat lengan kiri mengadakan dayungan, lengan kanan melaksanakan rekoveri, maka pundak kiri lebih rendah dari pundak kanan, badan oleng ke arah kanan. Urutan dayungan lengan gaya bebas.

Gambar 8.66

a.

Posisi lengan kiri pada saat permulaan rekoveri, dengan mulai mengangkat siku yang tinggi, sedang lengan kanan telah melakukan entry dan mulai bergerak pada tarikan lengan (pull).

8 - 70 Unit 8

Gambar 8.67

b. Posisi lengan kiri tepat berada pada saat siku tinggi secara maksimal dari rekoveri, disini terlihat ururtan ketinggian anggota lengan, yaitu siku paling tinggi, di bawahnya lengan bawah, telapak tangan dan yang paling rendah jari-jari tangan. Posisi lengan kanan pada pertengahan tarikan, di mana lengan dibengkokkan kea rah dalam.

Gambar 8.68

c. Posisi lengan kiri berada pada entry dengan jari-jari masuk lebih dahulu, sedangkan posisi lengan kanan pada tahap akhir dari tarikan.

Gambar 8.69

d. Posisi lengan kiri pada permulaan tarikan lengan, sedang posisi lengan kanan berada pada tahap dorongan, telapak tangan berubah arah dari arah diagonal ke arah paha kanan. Kecepatan dayungan mencapai maksimal.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 71

Gambar 8.70

4. Pernapasan Pernapasan pada gaya bebas sangat mempengaruhi posisi badan untuk stream line. Putaran untuk pernapasan haruslah dilaksanakan dengan axis (sumbu putaran) garis sepanjang badan, sehingga kepala tidak akan naik terlalu tinggi dari permukaan air. Bila putaran kepala pada sumbu putaran garis bahu, maka akibatnya kepala akan ke luar dari permukaan air dan hal ini sesuai dengan hukum Newton, maka tubuh bagian bawah (pantat dan kaki) akan turun ke bawah, ini akan mengakibatkan badan tidak stream line, sehingga tahanan depan menjadi besar. Harus ada irama tertentu antara lengan, tendangan kaki dan olengan badan. Bagi perenang dengan mengambilkan napas ke arah kanan (menoleh ke kanan) adalah sebagai berikut: waktu berenang, permukaan air berada di antara garis rambut dan kening dengan posisi yang enak untuk kepala. Putar kepala ke arah lengan untuk mengambil napas, pada saat lengan kanan ke dalam air melaksanakan dayungan. Pada saat dorongan lengan kanan, mulut berada di luar permukaan air mengambil napas melalui mulut dengan dibuka lebarlebar pada ketinggian permukaan yang ditimbulkan oleh kepala karena melaju ke depan. Pada saat rekoveri lengan kanan, kepala menoleh ke arah bawah dan mata melihat ke arah kolam. Pengeluaran napas tepat sebelum kepala diputar untuk mengambil napas kembali. Udara harus dibuang ke luar, sebelum mulut mulai mengambil napas kembali. 5. Koordinasi gerakan Pada renang gaya bebas tidak ada aturan gerakan antara lengan dengan kaki. Pokoknya kaki bergerak naik turun bergantian antara lengan kiri dan kanan, maka ritme lengan kanan akan terjadi.

8 - 72 Unit 8

Urutan gerakan lengan dan kaki pada gaya bebas.

Gambar 8.71

a. Sewaktu tangan kanan masuk ke dalam air dengan cara menusuk tapak tangan menghadap ke luar dalam permulaan tarikan. Lengan kiri dalam permulaan dorongan, kaki kanan dalam permulaan tendangan dan kaki kiri persiapan ke atas. Napas dikeluarkan melalui mulut dan hidung.

Gambar 8.72

b. Lengan kanan masih dalam tarikan, lengan telah berada setengah dari dorongan. Kaki dalam pelaksanaan tendangan dan kaki kiri sedang digerakkan ke atas.

Gambar 8.73

c. Lengan kanan masih dalam tarikan, lengan kiri pada akhir dorongan. Kaki kanan pada akhir tendangan, sedangkan kaki dalam perjalanan ke atas.

Gambar 8.74

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 73

d. Lengan kanan akan menekan ke bawah, lengan kiri pada akhir dorongan. Kaki kanan selesai melaksanakan tendangan kaki kiri pada permulaan tendangan.

Gambar 8.75

e. Lengan kanan berada pada akhir tarikan, sedang mulai mengadakan rekoveri. Kaki kanan mulai naik ke atas dalam keadaan lurus, sedang kaki kiri pada pertengahan tendangan. Badan mulai oleng.

Gambar 8.76

f. Lengan kanan pada akhir tarikan, lengan melaksanakan permulaan rekaveri dengan siku diangkat. Kaki kanan masih naik ke atas, kaki kiri masih melaksanakan tendangan.

Gambar 8.77

g.

Lengan kanan masih dengan dorongan dimana lengan dibengkokkan ke arah dalam. Lengan kiri dalam pelaksanaan rekoveri, membawa siku kiri ke depan. Kaki kanan mencapai maksimal di atas dan kaki kiri pada tahap akhir dari tendangan. Badan oleng ke kiri, muka ke arah bawah kiri.

8 - 74 Unit 8

Gambar 8.78

h. Lengan kanan dalam pelaksanaan dorongan dengan sikap membengkok ke dalam. Lengan pada pertengahan rekoveri dan denga siku tinggi. Kaki kanan mulai melakukan tendangan, kaki kiri mulai diangkat ke atas pada olengan maksimal ke kiri.

Gambar 8.79

i. Lengan kanan masih dalam dorongan, lengan kiri setengah perjalanan rekoveri. Kaki kanan pada tendangan, sedang kaki kiri naik ke atas dalam keadaan lurus.

Gambar 8.80

j. Lengan kanan dalam dorongan dengan tekukan pada siku secara maksimal. Lengan kiri mulai entry. Kaki kanan pada akhir tendangan, sedang kaki kiri pada akhirnya gerakan ke atas. Kepala mulai memutar kea rah kanan.

Gambar 8.81

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 75

k.

Lengan kanan masih dalam dorongan, telapak tangan mengarah ke garis badan, lengan kiri telah menusuk ke air. Kaki kanan persiapan naik ke atas, kaki kiri dalam pelaksanaan tendangan. Kepala menoleh ke kanan.

Gambar 8.82

l. Lengan kanan mendekati akhir dorongan, telapak tangan menghadap ke luar. Lengan kiri dalam persiapan menarik. Kaki kanan dalam perjalanan ke atas lurus, kaki kiri dalam perubahan tendangan.

Gambar 8.83

m. Lengan kanan pada akhir dorongan, lengan kiri dalam tarikan. Kaki kanan masih naik ke atas kaki kiri pada akhir tendangan dengan sikap lurus. Kepala menoleh ke kanan dan penarikan napas dilaksanakan.

Gambar 8.84

n. Lengan kanan telah selesai dengan dorongan, dimana ibu jari menyentuh paha. Lengan kiri dalam pelaksanaan tarikan dengan telapak tangan menghadap ke luar. Kaki kanan mulai menendang, sedang kaki kiri ke arah atas lurus. Kepala mulai menoleh ke bawah.

8 - 76 Unit 8

Gambar 8.85

o.

Lengan kanan dalam persiapan rekoveri, lengan kiri masih dalam tarikan. Kaki kanan dalam tendangan, kaki kiri masih naik dengan lurus.

Gambar 8.86

p. Lengan kanan dalam perjalanan rekaveri siku tinggi, lengan kiri dan tarikan ke luar. Kaki kanan pada akhir tendangan, karena kaki kiri berada maksimal di atas.

Gambar 8.87

q.

Lengan kanan pada pertengahan rekoveri, lengan kiri pada akhir tarikan. Kaki kiri mulai melaksanakan tendangan dengan meluruskan bengkokkan pada lutut.

Gambar 8.88

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 77

B. Renang Gaya Dada
Gaya dada merupakan gaya yang pertama direnangkan dalam pertandingan olahraga renang. Baru kemudian menyusul gaya bebas, gaya punggung, dan gaya kupu-kupu. Rincian gerak gaya dada dapat kita bagi dalam beberapa bagian sebagai berikut: (1) Posisi badan. (2) Gerakan kaki. (3) Gerakan lengan. (4) Pernapasan. (5) Koordinasi gerakan. 1. Posisi badan Di dalam semua gaya renang, harus dijaga dalam sikap yang stream line atau posisi yang horizontal sedatar mungkin dengan permukaan air. Sekali lagi kuncinya adalah terletak pada sikap kepala pada waktu mengambil napas. Pada gaya dada, waktu kepala naik di atas permukaan air untuk bernapas, harus diusahakan serendah mungkin, sehingga bibir bawah tepat pada permukaan air, sedang pada waktu kepala masih di atas air, diusahakan sebagian kecil dari rambut kepala masih di atas permukaan air. Dengan jalan tersebut, maka sikap (posisi) badan akan stream line. 2. Gerakan kaki Gerakan kaki pada gaya dada dibagi dalam 2 bagian, yaitu: a. Gerakan recoveri atau gerakan kontra b. Gerakan tendangan kaki Urutan gerakan kaki pada gaya dada, seperti gambar berikut ini:

Gambar 8.89

8 - 78 Unit 8

a. Dalam sikap meluncur, kaki dalam keadaan lurus, termasuk telapak kaki.

Gambar 8.90

b. Kaki ditarik lemas dengan cara ditekuk pada lutut dan gerakan lutut ke arah bawah, sehingga telapak kaki menghadap ke atas.

Gambar 8.91

c. Rekoveri (tarikan) kaki mencapai maksimal di mana kita lihat tumit, lutut dan pantat membentuk huruf ”V” atau lutut terletak di tengah-tengah antara tumit dan pantat.

Gambar 8.92

d.

Akhir dari rekoveri kaki ini, telapak kaki dari sikap lurus ke sikap membengkok. Jarak antara kedua lutut kira-kira selebar bahu.

Gambar 8.93

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 79

e. Permulaan tendangan kaki, telapak kaki dilemparkan ke arah samping belakang dengan gerakan dari pelan kemudian cepat.

Gambar 8.94

f.

Tendangan kaki dengan cara mencambuk telah sampai pada pertengahan, kecepatan gerakan hampir mencapai maksimal. Telapak kaki mulai bergerak dari keadaan tertekuk ke keadaan lurus.

Gambar 8.95

g.

Tendangan kaki dengan mencambuk (whip-kick) masih berjalan. Di sini kecepatan tendangan mencapai maksimal. Telapak kaki masih dalam perjalanan dari tertekuk kea rah lurus.

Gambar 8.96

h. Tendangan kaki mencapai akhir gerakan dengan kecepatan gerakan yang berkurang. Telapak kaki telah hampir mencapai keadaan lurus dari keadaan tertekuk.

Gambar 8.97

8 - 80 Unit 8

3. Gerakan lengan Gerakan lengan pada gaya dada terdiri dari 2 bagian: a. Gerakan mendayung, yaitu gerakan yang menghasilkan dorongan maju. b. Gerakan recoveri yang merupakan gerakan kontra atau gerakan yang menghasilkan tahanan bagi perenang. Urutan gerakan lengan pada gaya dada sebagai berikut:

Gambar 8.98

a.

Lengan dalam keadaan lurus, daam sikap meluncur dengan telapak tangan menghadap ke luar.

Gambar 8.99

b.

Dayungan lengan dimulai dengan membawa lengan ke arah samping bawah. Pergelangan tangan dibengkokkan. Gerakan dimulai dengan pelan.

Gambar 8.100

c. Dayungan lengan dalam perjalanan ke arah samping. Kecepatan dayungan ditingkatkan lebih cepat.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 81

Gambar 8.101

d. Dayungan lengan pada tahap pertengahan dengan sikap siku membengkok ke dalam telapak menghadap ke samping belakang. Kecepatan dayung mencapai maksimal.

Gambar 8.102

e. Lengan masih dalam dayungan dengan telapak tangan menghadap ke belakang dalam. Tekukan lengan mencapai maksimal.

Gambar 8.103

f.

Lengan pada akhir dayungan dengan kedua siku rapat pada bagian lengan bawah rapat di dada.

8 - 82 Unit 8

Gambar 8.104

g. Lengan pada permulaan gerakan rekoveri dengan membawa kedua tangan kearah depan secara pelan-pelan.

Gambar 8.105

h.

Lengan selesai melaksanakan gerakan rekoveri dengan ibu jari menghadap ke bawah. Badan dalam posisi meluncur. Gerakan lengan gaya dada selalu dilakukan secara serentak dan simetris antara lengan kanan dan lengan kiri.

4. Pernapasan Pernapasan pada renang gaya dada dilakukan dengan cara mengangkat kepala ke arah depan, pandangan melihat ke arah depan sehingga mulut keluar dari permukaan air. Naiknya kepala diusahakan sedikit mungkin hanya secukupnya untuk dapat bernapas. Naiknya kepala sedikit mungkin ini akan mengakibatkan dapat dipertahankannya posisi badan yang stream line. Demikian juga waktu rekoveri lengan, kepala diturunkan sedikit, sehingga hanya sebagian kecil dari rambut yang masih di atas permukaan air. Pengambilan napas dilakukan pada kepala naik ke atas permukaan air, mulut dibuka lebar, sehingga udara dapat masuk secara bebas. Pengeluaran udara dilakukan pada saat kepala akan keluar dari permukaan air, hembusan udara melalui mulut secara cepat (eksplosif). 5. Koordinasi Gerakan Gerakan lengan dan gerakan kaki pada gaya dada tidak dilakukan secara bersama-sama. Juga tidak dilakukan secara bergantian. Gerakan ini dilakukan secara

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 83

beriringan antara gerakan lengan dan gerakan kaki. Koordinasi atau gerakan lengan dan kaki adalah sebagai berikut: Dari sikap meluncur di mana lengan dan kaki dalam keadaan lurus, dimulailah dayungan lengan, sampai kira-kira pada pertengahan dayungan, barulah rekoveri kaki mulai. Pada saat kaki melakukan tendangan, maka lengan melaksanakan 30 rekoveri. Lengan dan kaki berada pada keadaan lurus kembali untuk melakukan luncuran.Koordinasi gerakan lengan dan kaki pada gaya dada berlaku ketentuan sebagai berikut: 1. Pull start, just before legs recovery (dayungan lengan sesaat sebelum rekaveri kaki dimulai). 2. Legs kick start, arms start recovery (tendangan kaki dimulai, demikian juga rekaveri lengan dimulai). Urutan gerakan lengan dan gerakan kaki pada gaya dada sebagai berikut:

Gambar 8.106

a. Posisi badan dalam sikap meluncur di mana lengan dan kaki dalam keadaan lurus. Sebagian kepala masih memecahkan permukaan air.

Gambar 8.107

b. Lengan mulai mengadakan dayungan dengan telapak tangan menghadap keluar, pergelangan tangan tertekuk, kaki masih dalam keadaan lurus.

8 - 84 Unit 8

Gambar 8.108

c. Dayungan masih dilaksanakan dengan kedua lengan ke arah samping, telapak tangan menghadap ke samping belakang. Kaki masih belum mengadakan rekaveri.

Gambar 8.109

d. Dayungan lengan mendekati pertengahan kecepatan dayungan mendekati maksimal, maka kaki dalam ke adaan lurus.

Gambar 8.110

e.

Dayungan lengan dilaksanakan dengan arah ke belakang, telapak tangan menghadap samping belakang. Kecepatan dayungan pada tahap maksimal belum juga mengadakan rekaveri. Kepala mulai ke luar dari permukaan air, pengeluaran napas mulai dilakukan.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 85

Gambar 8.111

f.

Dayungan lengan pada saat akhir. Kedua lengan mendekati tubuh. Telapak tangan mengarah ke dalam. Kaki masih dalam keadaan lurus. Kepala hampir keluar dari permukaan air dan pengeluaran napas menjadi maksimal.

Gambar 8.112

g.

Dayungan lengan hampir selesai, kaki mulai mengadakan rekaveri. Mulut telah ke luar dari permukaan air untuk mengambil napas.

Gambar 8.113

h. Dayungan lengan telah selesai, dengan merapatkan lengan atas pada tubuh dan lengan bawah di bawah dagu. Kaki dalam pertengahan rekaveri.

8 - 86 Unit 8

Gambar 8.114

i.

Lengan mulai mengadakan rekaveri dengan meluruskan kedua lengan ke depan kaki mencapai saat akhir dari rekaveri, di mana lutut berada di tengahtengah antara tumit dan pantat. Kepala mulai turun dengan pandangan mata kea rah bawah.

Gambar 8.115

j.

Rekaveri lengan secara pelan telah mencapai setengah kaki pada akhir rekaveri di mana telapak kaki dari keadaan berubah menjadi tertekuk, persiapan untuk tendangan kaki.

Gambar 8.116

k.

Lengan hampir selesai melakukan rekaveri. Kaki telah mulai melakukan pukulan mencambuk kea rah samping. Kepala telah menghadap ke bawah.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 87

Gambar 8.117

i.

Rekaveri lengan selesai, dengan telapak tangan menghadap ke luar dan ibu jari terletak di bawah. Kaki dalam tendangan mencambuk, di mana kecepatan gerakan mencapai maksimal. Telapak kaki dari tertekuk kea rah lurus, dan ini yang merupakan pendorong kaki yang utama.

Latihan
Untuk melihat kemampuan Anda menyerap materi yang telah disajikan, coba kerjakan latihan di bawah ini: 1. Bagaimana rekaveri lengan gaya bebas dilakukan? 2. Bagaimana caranya berlatih rekaveri? 3. Bagaimana pernapasan gaya dada dilakukan? 4. Bagaimana pukulan kaki gaya dada dilakukan? 5. Setelah menguasai materi kegiatan belajar ini, coba Anda berenang di kolam renang dan praktikkan gaya bebas da gaya dada dengan memperhatikan: a. posisi badan. b. gerakan kaki. c. gerakan lengan. d. pernapasan. e. koordinasi. Juga cobalah Anda mengajar renang pada siswa Anda, gaya bebas dan gaya dada dengan metode wajar. Pedoman Jawaban Latihan 1. Rekaveri lengan gaya bebas dilakukan dengan siku tinggi, setelah selesai dayungan lengan, siku ditekuk ke atas, ke depan, di atas permukaan air. 2. Ada dua cara: 1) Jika jari menempel paha samping badan dan bergerak terus ke ketiak baru diluruskan ke depan .

8 - 88 Unit 8

2) Berenang di tepi kolam kurang lebih 20 cm, bila lengan dilempar ke samping, akan memukul dinding samping kolam, sehingga gerakan rekaveri akan menjadi siku tinggi. 3. Akhir dari dayungan lengan kepala naik ke atas untuk bernapas, naiknya kepala ini secukupnya saja, sehingga permukaan air berada di antara dagu dan bibir bawah. Pada waktu tidak bernapas, kepala diturunkan cukup rendah sehingga posisi badan tetap stream line. 4. Pukulan kaki gaya dada merupakan gerakan mencambuk dengan telapak kaki, yang mendorong air. Gerakan ini adalah gerakan membuka dan menutup yang merupakan satu gerakan, mulai dari pelan dan pada waktu mencambuk gerakan dilakukan secepat mungkin.

Rangkuman
Dalam subunit ini, dibahas mengenai gaya dada bebas dan gaya dada. Gaya bebas: (1) Posisi badan sedatar mungkin dengan cara pernapasan haruslah menoleh ke samping dengan sumbu putaran sepanjang badan. (2) Gerakan kaki naik turun secara vertikal, gerakan ke bawah lebih keras dari pangkal paha dan diteruskan pada persendian lutut. (3) Gerakan lengan mendayung satu persatu, kegiatan antara lengan kiri dan kanan. (4) Pernapasan dengan menoleh ke samping, mulut terbuka lebar, pernapasan dilakukan secara meledak (eksplosif). (5) Pada renang gaya bebas tidak ada aturan tertentu antara gerakan kaki dan lengan. Pokoknya gerakan kaki bergerak terus secara bergantian antara kaki kiri dan kaki kanan, lengan mendayung secara bergantian antara lengan kiri dan lengan kanan. Gaya dada: (1) Posisi badan sedatar mungkin, diusahakan naik dan turunnya kepala sedikit mungkin. (2) Gerakan kaki terdiri dari atas 2 bagian: (a) Recovery dengan menarik lutut secara perlahan, sehingga pantat, lutut dan tumit membentuk huruf “V”. (b) Gerakan memukul merupakan gerakan mencambuk dari kedua kaki. (3) Gerakan lengan gaya dada terdiri dari 2 bagian:

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 89

(a) gerakan recovery dengan meluruskan kedua lengan ke depan secara perlahan. (b) gerakan mendayung terdiri dari gerakan menarik dan mendorong tangan dilakukan secara keras dan cepat. (4) Pernapasan gaya dada dilakukan pada akhir dayungan dengan mengangkat kepala dan melihat ke depan, sehingga permukaan air di atas dagu dan bibir bawah. Pernapasan dilakukan dengan ledakan (cepat). Pada waktu tidak menggunakan bernapas, kepala diturunkan kembali sejajar tubuh (hanya sebagian rambut yang terlihat).

Tes Formatif 2
Untuk mengetahui pemahaman Anda atas materi di atas, diharapkan Anda mengerjakan soal-soal berikut! Petunjuk: Pilihlah satu jawaban yang paling tepat! 1. Badan perenang pada gaya bebas adalah …. A. berguling B. naik turun C. telentang D. diam 2. Fungsi gerakan kaki yang utama pada gaya bebas adalah .… A . bergerak maju B. stabilisator C. meluruskan renangan D. penghambat gerakan 3. Ruang jarak jauh dengan gaya bebas sebaiknya dengan pukulan kaki …. A. 2 kali B. 4 kali C. 6 kali D. 8 kali 4. Amplitudo gerakan kaki gaya bebas sebaiknya dilakukan dengan jarak .… A. 100 cm B. 60 cm C. 50 cm D. 30 cm 5. Rekaveri lengan pada gaya bebas dilakukan dengan cara… A . dalam air B. ke samping

8 - 90 Unit 8

C. tangan ke atas D. gerakan terputus 6. Pukulan kaki mencambuk pada gaya dada dilakukan dengan cara .… A . lambat B. agak cepat C. cepat D. gerakan terputus 7. Pada pernapasan gaya dada kepala naik, sehingga permukaan air pada .… A. leher B. dada C. bibir bawah D. hidung 8. Akhir rekaveri lengan pada gaya dada telapak tangan menghadap .… A. ke dalam B. ke luar C. ke bawah D. ke atas 9. Persesuaian koordinasi gerakan lengan dan kaki gaya dada dilakukan .… A. bersama-sama B. bergantian C. lengan mulai dulu segera diikuti kaki D. kaki mulai dulu baru lengan 10. Ruang jarak dekat (sprint) dengan gaya bebas sebaiknya menggunakan pukulan kaki .… A. 2 kali B. 4 kali C. 6 kali D. 8 kali

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 91

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah Anda menjawab tes formatif pokok bahasan subunit 2, kemudian cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat di bagian subunit ini dan hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman Anda dalam mempelajari materi subunit ini.

Rumus: Jawaban yang benar Tingkat penguasaan = 10 x 100%

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = sedang < 70% = kurang Bila Anda dapat mencapai penguasaan 80% ke atas, Anda dapat dikatakan berhasil. Bagus! Akan tetapi bila masih di bawah 80%, maka Anda harus mengulangi, terutama bagian yang belum Anda kuasai dan pahami.

8 - 92 Unit 8

Subunit 3 Start Dan Pembalikan
A. Start

S

tart merupakan langkah awal dari suatu pertandingan. Start yang baik akan menghasilkan andil yang besar dalam suatu pertandingan. Start dikatakan baik apabila menghasilkan luncuran yang keras. Luncuran yang keras disebabkan oleh tolakan kedua kaki dan gerakan dari badan. Pada olahraga renang kita mengenal 2 macam start yaitu: 1. Start dari atas (pada startblock), untuk renang dalam sikap telungkup, yaitu gaya bebas, gaya dada, dan gaya kupu-kupu. 2. Start dari bawah (menggantung pada startblock) untuk renang dalam sikap telentang, yaitu: gaya punggung. 1. Start dari atas startblock a. Setelah mengambil sikap di mana kedua belah ujung jari kaki berada di bibir balok start, ambillah udara sebanyak-banyaknya, selanjutnya ambillah sikap membungkuk, di mana kedua belah lengan berada tergantung lurus ke bawah, pandangan diarahkan lurus kedepan.

Gambar 8.118

b. Saat kedua belah lengan diayunkan ke belakang, untuk mendapat dorongan maju, pandangan diarahkan ke bawah/dasar kolam

Gambar 8.119

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 93

c. Dengan ayunan yang dilakukan ke belakang, maka akibatnya tubuh terdorong miring ke depan, sikap kedua belah kaki agak membengkok dalam sikap yang rileks.

Gambar 8.120

d. Makin jauh ayunan tangan ke belakang, makin condong tubuh menuju permukaan air. Ayunan yang maksimal dilakukan adalah merupakan titik akhir dari ayunan yang dilakukan untuk mendapat dorongan yang maksimal dari sikap yang dilakukan untuk melakukan tolakan.

Gambar 8.121

e.

Akibat ayunan tangan yang dilakukan sikap tubuh akan cenderung miring, dalam sikap ini sudut yang dibentuk oleh lutut kaki makin membesar di mana sikap ini merupakan sikap untuk menolak dengan dorongan kedua belah telapak/ujung jari kaki.

Gambar 8.122

8 - 94 Unit 8

f.

serentak dengan ayunan tangan untuk dikembalikan ke depan, lakukanlah tolakan kaki semaksimal mungkin.

Gambar 8.123

g. Ketika ayunan tangan bergerak ke depan, lakukan tolakan kaki, pandangan diarahkan lurus ke depan.

Gambar 8.124

h. Dengan tolakan yang keras dari kedua kaki, tangan diluruskan ke depan, demikian juga badan berusaha dalam sikap lurus.

Gambar 8.125

i.

Dengan kedua belah kaki, tolakan dilakukan dan kemudian kedua belah lengan diluruskan ke depan dalam posisi di bawah kepala. Demikian pula saat kedua belah kaki lepas landas dari balok start, luruskanlah kedua kaki belakang.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 95

Gambar 8.126

j.

Dengan sedikit menundukkan kepala mendekati kedua belah lengan yang lurus ke depan , tubuh akan dikendalikan untuk masuk kepermukaan air dalam sikap yang baik.

Gambar 8.127

k. Berikutnya adalah saat kedua belah lengan yang lurus masuk kepermukaan air di mana yang masuk terdahulu adalah kedua ujung jari tangan, selanjutnya berurutan, lengan bawah, lengan atas, bahu, tubuh, pinggul, tungkai atas dan tungkai bawah.

Gambar 8.128

l.

Setelah seluruh tubuh berada di bawah permukaan air, langkah selanjutnya adalah melakukan gerakan kaki untuk mendorong tubuh ke atas permukaan air, dengan sikap kedua belah lengan tetap berada di samping telinga. Kedua tangan lurus ke depan, arah pandangan tetap lurus ke depan

8 - 96 Unit 8

Gambar 8.129

m. Saat setelah berada di atas permukaan air, lakukan gerakan gaya sebagaimana mestinya. 2. Start Dari Bawah

Gambar 8.130

a. Bergantunglah pada balok start dengan posisi kaki seperti diinginkan.

Gambar 8.131

b. Pada aba-aba “aaaaaaaawaaaas”, tariklah kedua belah lengan dengan menarik besi bergantung, sehingga tubuh membentuk sudut untuk kemudian bersiap melakukan tolakan.

Gambar 8.132

c. Bertepatan dengan bunyi pistol atau peluit, ayunkan kedua belah lengan ke samping lurus, di mana pada saat itu kedua belah kaki serentak melakukan tolakan.
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 97

Gambar 8.133

d. Saat seluruh tubuh masuk ke permukaan air dengan kedua belah lengan lurus di samping telinga, selanjutnya melakukan gerakan seperti yang ditentukan dalam gaya punggung.

B. Pembalikan
Pembalikan pada renang dilakukan sesuai dengan gaya renangnya. Masingmasing gaya mempunyai cara dan peraturan pembalikan yang sesuai dengan peraturan pertandingan. Pembalikan pada olahraga renang terdiri dari: (1) pembalikan gaya bebas. (2) pembalikan gaya dada. (3) pembalikan gaya punggung. (4) pembalikan gaya kupu-kupu. 1. Pembalikan gaya bebas. Peraturan mengenai pembalikan gaya bebas adalah bahwa sebagian dari badan menyentuh dinding pembalikan. Teknik pembalikan gaya bebas yang terakhir adalah kaki yang menyentuh dinding pembalikan (bukan tangan) yang sekaligus dipakai untuk mendorong badan dalam meluncur. Pembalikan gaya bebas dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu: (a) pembalikan biasa, dan (b) pembalikan dengan salto. a. Pembalikan biasa pada gaya bebas.

Gambar 8.134

1.

Pada saat mendekati dinding pembalikan perenang telah memperkirakan tangan mana yang lebih dahulu menyentuh dinding pembalikan.

8 - 98 Unit 8

Gambar 8.135

2. Tangan kiri menyentuh dinding pembalikan, badan dalam persiapan memutar ke kanan.

Gambar 8.136

3.

Dengan dorongan badan berputar kea rah kanan pada posisi yang horizontal.

Gambar 8.137

4. Akhir dari putaran badan dalam bidang horizontal, kedua kaki bersiap untuk meluncur dengan tolakan yang kuat.

Gambar 8.138

5.

Dengan tolakan kedua kaki yang kuat, badan meluncur dengan sikap badan yang lurus

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 99

b. Pembalikan dengan salto pada gaya bebas

Gambar 8.139

1. Pada saat salah satu tangan berada lurus di depan, salah satu tangan lagi akan melakukan dorongan.

Gambar 8.140

2.

Serentak tangan kanan melakukan tarikan maka tangan kiri juga melakukan dorongan, saat itu kaki berada lurus di belakang.

Gambar 8.141

3.

Saat tangan kiri berada di samping paha, kedua belah kaki lurus di belakang, tangan siap untuk melakukan dorongan.

Gambar 8.142

4. Tundukkan kepala, serentak dengan dorongan tangan kanan, kemudian lutut ditekuk untuk mendapatkan dorongan yang kuat.

8 - 100 Unit 8

Gambar 8.143

5. Ayunkan kepala dan kedua tangan di samping paha serentak dengan pukulan kaki.

Gambar 8.144

6.

Dengan ayunan kepala, sikap tubuh yang membungkuk, kedua belah lengan yang berada di samping paha kemudian dalam sikap ini melakukan tarikan serentak, sehingga terjadi perputaran.

Gambar 8.145

7. Badan berputar dalam bidang vertikal, dengan sikap badan yang bulat.

Gambar 8.146

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 101

8.

Akhir dari tarikan kedua belah lengan, kaki ditekuk pada kedua belah lutut secara berdampingan.

Gambar 8.147

9. Setelah kedua belah telapak kaki menyentuh dinding kolam dalam sikap menyamping, kedua belah lengan diluruskan ke depan.

Gambar 8.148

10. Serentak dengan menolakkan kedua kaki, tangan kedua-duanya diluruskan ke depan.

Gambar 8.149

11. Sikap tubuh setelah melakukan tolakan dari dinding kolam.

Gambar 8.150

8 - 102 Unit 8

12. Setelah tubuh meluncur lurus ke depan, di mana telapak kaki telah lepas landas, lakukanlah gerakan kaki dengan naik turun sesuai dengan ketentuan dalam gaya bebas, pandangan tetap lurus ke depan di mana kedua belah lengan lurus di samping telinga.

Gambar 8.151

13. Setibanya di atas permukaan air, mulailah dengan gerakan tangan sebagaimana mestinya.

2. Pembalikan gaya dada. Pembalikan pada gaya dada haruslah memenuhi peraturan yang telah ditetapkan pada pembalikan gaya dada, yaitu kedua tangan menyentuh dinding pembalikan secara serempak dan sama tinggi.

Gambar 8.152

1. Sesaat kedua belah tangan tiba dipembalikan dengan sikap tubuh lurus di mana kedua belah kaki berdampingan lurus di belakang.

Gambar 8.153

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 103

2. Kemudian salah satu tangan ditarik ke samping melalui bagian dada,serentak dengan sikap ini kedua belah kaki ditekuk.

Gambar 8.154

3. Tekukan kaki dan ayunkan tangan dengan maksud diluruskan ke depan, tubuh mengambil sikap menyamping.

Gambar 8.155

4. Serentak dengan kedua belah kaki tiba dipembalikan, kedua belah lengan berada lurus ke depan.

Gambar 8.156

5. Dengan tolakan kedua belah kaki yang kuat dan sikap kedua belah lengan lurus di depan, tubuh dengan di dorong sehingga meluncur, secara bertahap mengambil sikap telungkup.

8 - 104 Unit 8

Latihan
Setelah Anda mempelajari pokok bahasan di atas, jawablah pertanyaan berikut ini: 1) Ada berapa macam start dalam renang? 2) Bagaimana sikap awal dari start? 3) Ada berapa macam pembalikan dalam renang? 4) Pada pembalikan gaya bebas bagian mana yang menyentuh dinding kolam? Pedoman Jawaban Latihan 1) Start dalam renang ada dua macam yaitu start dari atas dan start dari bawah. 2) Sikap awal dari start yaitu di mana kedua belah ujung jari kaki berada di bibir balok start. 3) Pembalikan dalam renang ada 4 macam, yaitu: (a) pembalikan gaya bebas, (b) pembalikan gaya punggung, (c) pembalikan gaya dada, (d) pembalikan gaya kupu-kupu. 4) Pembalikan gaya bebas adalah kaki yang menyentuh dinding kolam (bukan tangan).

Rangkuman
Start dalam renang ada 2 macam yaitu start dari atas dan start bawah. Start dari atas untuk gaya bebas, dada, dan kupu-kupu. Start dari bawah untuk gaya punggung. Pembalikan dalam renang untuk masing-masing gaya mempunyai aturannya sendiri-sendiri. Pembalikan untuk gaya bebas ada 2 macam yaitu pembalikan biasa dan pembalikan salto. Pembalikan gaya dada hanya ada satu macam, yaitu pembalikan biasa. Pembalikan gaya punggung ada 2 macam yaitu pembalikan biasa dan pembalikan salto. Pembalikan pada gaya kupu-kupu hanya satu macam yaitu pembalikan biasa.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 105

Tes Formatif 3
Untuk mengetahui pemahaman Anda atas materi di atas, diharapkan Anda mengerjakan soal-soal berikut! Petunjuk: Pilihlah satu jawaban yang paling tepat! 1. Sikap ke dua kaki di atas start block adalah …. A. rapat B. berjarak selebar bahu C. kangkang D. depan-belakang 2. Pada saat mengambil sikap start di atas start-block, kedua ujung jari kaki berada pada …. A. lantai start block B. di bagian belakang start block C. di bibir start block D. di luar start block 3. Pada saat mengambil sikap membungkuk di start block, pandangan ke arah .… A. belakang B. bawah C. depan D. samping 4. Pada saat lepas dari start block, badan dalam keadaan .… A. lurus B. bengkok C. miring D. tegak 5. Start dari bawah untuk gaya .… A. bebas B. dada C. punggung D. kupu-kupu 6. Pembalikan pada gaya punggung dapat dilakukan dengan …. A. satu cara B. dua cara C. tiga cara D. empat cara

8 - 106 Unit 8

7. Pembalikan pada gaya dada dapat dilakukan dengan .… A. satu cara B. dua cara C. tiga cara D. empat cara 8. Pada pembalikan gaya bebas yang menyentuh dinding pembalikan haruslah .… A. telapak tangan B. telapak kaki C. pantat D. salah satu bagian dari badan 9. Pada pembalikan gaya bebas dengan cara biasa, bila yang menyentuh dinding pembalikan tangan kiri, maka badan haruslah berputar ke arah .… A. bawah B. atas C. kiri D. kanan 10. Pada pembalikan gaya dada, setelah kedua lengan menyentuh dinding pembalikan, maka badan harus berada dalam sikap .… A. telungkup B. miring C. telentang D. bebas.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 107

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah Anda menjawab tes formatif pokok bahasan subunit ini, kemudian cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat di bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Ada yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman Anda dalam mempelajari materi subunit ini. Rumus: Jawaban yang benar Tingkat penguasaan = 10 x 100%

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = sedang < 70% = kurang Bila Anda dapat mencapai penguasaan 80% ke atas, Anda dapat dikatakan berhasil. Bagus! Akan tetapi bila masih di bawah 80%, maka Anda harus mengulangi, terutama bagian yang belum Anda kuasai dan pahami.

8 - 108 Unit 8

Kunci JawabanTes Formatif
Tes Formatif 1
Kunci jawaban essay 1. Tahanan depan, baik pada bidang vertikal maupun horizontal sangat mempengaruhi gerakan maju perenang. Sedangkan tahanan geseran air dan pusaran air sedikit sekali pengaruhnya terhadap gerakan maju perenang. 2. Hukum gerakan ke tiga dari Newton disebut juga hukum aksi-reaksi, bunyinya: setiap aksi akan menghasilkan reaksi yang sama besarnya dan arahnya berlawanan atau 100% dari aksinya. 3. Posisi stream line adalah posisi badan yang datar pada perenang, di mana tahanan depan kecil sekali, yaitu sepanjang tebal tubuh dan selebar bahu perenang. Sedangkan posisi yang lain akan memberikan tahanan depan yang lebih besar. 4. Permainan dalam air merupakan pengenalan terhadap air tanpa sadar, dengan mengenal air tanpa sadar siswa mempunyai kepercayaan diri dan berani, sehingga mudah mempelajari gerakan-gerakan renang selanjutnya. Kunci Jawaban Pilihan Ganda (Tes Formatif 1) 2. C. menambah dorongan dan mengurangi tahanan. 3. B. dorongan. 4. D. stream line. 5. B. tahanan depan. 6. B. perahu motor. 7. A. berguling. 8. B. stabilisator. 9. A. 2 kali. 10. D. 30 cm. 11. D. siku tinggi. 12. C. cepat. 13. C. bibir bawah. 14. B. ke luar. 15. C. lengan mulai dulu, segera diikuti kaki. 16. C. 6 kali.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 109

Tes Formatif 2
1. 2. 3. 4. 5. 6 7. 8 9. 10. A. B. A. D. D. C. C. B. C. C. berguling. stabilisator. 2 kali. 30 cm. siku tinggi. cepat. bibir bawah. ke luar. lengan mulai dulu. 6 kali.

Tes Formatif 3
1. B. 2. C. 3. C. 4. A. 5. C. 6. B. 7. A.. 8. D. 9. D. 10. A. berjarak selebar bahu. di bibir start block. depan. lurus. punggung. dua cara. satu cara. salah satu bagian dari badan. kanan. telungkup.

8 - 110 Unit 8

Daftar Pustaka
Ambruster. David a. (1973). Swimming and Diving. Sain Lowes: The CV. Mosby Company. Corensilman James E. (1968). Science of Swimming. New Yersey: Prentice-hall Inc. Corensilman James E. (1977). Completitive Swimming Manual for Coaches and Swimmers. London: Pelham Books. Eady, Roger. (1972). Modern Swimming and Training Techniques for a coach and a Competitor. London: Athur Barker Limited. Lewin, Gerhaard. (1979). Swimming. Berlin: Sportverlag. Ong Siae Tjiang dan Tarigan. (....). Renang. Jakarta: Keng Po. Sumarno. (2000). Olahraga Pilihan: Renang. Modul 1-6. Terbuka. Jakarta: Universitas

Verrier Jhon. (1980). Swimming Teaching. Londan: Kaye & Word Limited.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 111

Glosarium
Andil Diagonze Dorsal fleksi Entry Horizontal Koreksi Ovel all Pull Push Plantar-fleksi Ritme Stream line Semi diagonal Step by step Simetris Stabil Stabilisator Temperatur Amatir Asuransi Coach Dorsal fleksi Definisi Finansial Insting Instruksi Iklan Kualifikasi Kompensasi Komersil Kontribusi Life-saving Master Medis
8 - 112 Unit 8

: : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : :

Peran menyilang gerakan menekuk sendi pergelangan kaki saat pertama tangan masuk ke air Datar perbaikan, pembetulan menjangkau semua gerakan tangan menarik air gerakan tangan mendorong air gerakan meluruskan sendi pergelangan kaki irama garis lurus, mendatar, sejajar dengan permukaan air setengah menyilang selangkah demi selangkah setangkup, segaris, sama kuat, tahan, mantap penguat, penahan keadaan suhu kegiatan sukarela/cinta pertanggungan jiwa pelatih gerakan menekuk sendi pergelangan kaki kesimpulan, keterangan yang pendek sesuatu yang menyangkut uang naluri perintah reklame, seruan pengelompokan pergantian jasa sesuatu yang bersifat didagangkan uang iuran penyelamatan jiwa pakar, ahli hal yang mengenai kesehatan

Offisial Planter Fleksi Publikasi Pers Promosi Rilex Reputasi Startblock Skorsing Scoreboard elektronik Stopwacth Starter Transaksi Transportasi Take-off Yuridiksi Direkualifikasi Inskripsi

: : : : : : : : : : : : : : :

anggota pengurus yang ikut mengatur dalam olahraga gerakan meluruskan sendi pergelangan kaki pengumuman/penyiaran hal yang berkaitan dengan surat kabar tawaran, seruan, anjuran lemas, lentuk kehormatan, nama baik tempat start hukuman papan penilaian elektronik jam pengatur waktu orang yang memberikan aba-aba start perjanjian, pelaksanaan Angkutan saat seseorang perenang meninggalkan tempat start untuk menggantikan perenang lain pada renang estafet : peraturan : katagori, kelompok : dalam uraian, dalam rincian

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 113

OLAH RAGA PILIHAN TENIS MEJA PENGETAHUAN DAN PRINSIP-PRINSIP DASAR PERMAINAN TENIS MEJA
Pendahuluan

M

odul ini menyajikan beberapa pengetahuan dasar mengenai permainan tenis meja dan diuraikan mulai dari pembahasan tentang sejarah perkembangan permainan tenis meja yang dilanjutkan dengan pembahasan tentang peralatan dan perlengkapan permainan tenis meja. Kemudian diakhiri dengan pembahasan mengenai beberapa prinsip dasar yang perlu dikuasai oleh pemain taraf pemula dalam bermain tenis meja. Pemahaman tentang pengetahuan sejarah, peralatan dan perlengkapan tenis meja diharapkan akan membantu para guru untuk lebih mengenal secara khusus tentang permainan tenis meja. Pemahaman dan penguasaan tentang prinsip dasar permainan tenis meja meliputi: cara memegang bet/raket, sikap dasar siap dan gerakan kaki akan sangat berguna dalam memahami keterampilan lebih lanjut serta akan membantu di dalam memecahkan beberapa persoalan yang mungkin timbul dalam modul ini. Dengan mempelajari materi ini, Anda akan dapat menjelaskan sejarah, peralatan dan perlengkapan, maupun prinsip-prinsip dasar permainan tenis meja serta mampu memperagakan posisi sikap dasar siap, posisi sikap dasar gerakan kaki dan cara memegang raket/bet. Secara rinci setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan dapat menjelaskan tentang: (1) Sejarah perkembangan permainan tenis meja (2) Perkembangan permainan tenis meja di Indonesia (3) Syarat-syarat peralatan dan perlengkapan permainan tenis meja (4) Prinsip dasar permainan tenis meja.

8 - 114 Unit 8

Subunit 1 Sejarah Perkembangan Tenis Meja

P

ermainan tenis meja sebelumnya dikenal sebagai pengisi waktu luang/ senggang atau sebagai hiburan/rekreasi . Permainan ini sebenarnya berasal dari permainan tenis lapangan. Di abad ke 19, permainan tenis meja, tenis lapangan, bulu tangkis sudah memasyarakat di daratan Eropa terutama di Inggris. Kita mengenal permainan ini dengan nama “Ping-Pong”, yaitu berasal dari tiruan suara yang ditimbulkan oleh sentuhan bola dengan meja maupun dengan bet/raket. Pada permulaan abad ke 20, permainan Ping-Pong sedikit demi sedikit mendapatkan beberapa bentuk permainan meskipun masih serba kompleks. Orang yang belum memahami benar permainan ini masih menganggap bahwa permainan ping-pong hanya sekedar hiburan, rekreasi atau sebagai pengisi waktu luang. Jadi pada waktu itu permainan ping-pong belum dianggap sebagai salah satu cabang olahraga. Pada tahun 1903 dikeluarkan suatu ketentuan mengenai pakaian yang digunakan untuk pria maupun wanita. Selain itu diberi juga petunjuk teknis mengenai lapisan karet berbintik-bintik pada raket/bet. Antara tahun 1905-1910 permainan pingpong di Eropa Tengah menjadi popular dan terkenal. Pada tahun itu pula permainan pingpong masuk ke Asia yaitu di Jepang, kemudian menyebar ke Korea dan ke China. Pada tahun 1920 permainan tenis meja mulai berkurang pengemarnya di Eropa dan hanya yang bertahan adalah Inggris dan Wales. Pada waktu itu permainan pingpong sudah terdaftar sebagai nama resmi, yaitu “Table Tennis” atau kita sebut “Tenis meja”. Enam puluh kemudian tenis meja mulai berkembang menjadi salah satu cabang olahraga yang banyak penggemarnya di seluruh dunia. Sebuah organisasi yang mengatur tenis meja ialah ITTF (International Table Tennis Federation) yang menjamin bahwa tenis meja merupakan cabang olahraga yang dipertandingkan. Tahun 1930 terjadi perubahan peraturan seperti ukuran tinggi jaring, peraturan untuk menghindarkan permainan yang lama antar pemain bertahan dan peraturan yang menguntungkan bagi pembuka bola. Pada tahun 1928-1929, Fred Perry menjadi juara tunggal tenis meja. Dia mencapai prestasi yang sama di lapangan Tennis lapangan Wimbledon, Inggris. Kepindahan Red Perry dari tenis meja ke tenis lapangan disebabkan keterlambatan daya reaksi yang menimpa dirinya untuk bergerak di belakang meja pingpong. Suatu
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 115

kenyataan bahwa di dalam permainan tenis meja tidak seperti halnya cabang olahraga lainnya, karena bermain tenis meja memerlukan daya reaksi yang cepat dan koordinasi kekuatan otot yang lebih halus serta akurat agar dapat mencapai suatu permainan yang baik.

A. Sejarah Perkembangan Tenis Meja Internasional
ITTF didirikan merupakan hasil diskusi yang diadakan di Berlin pada tanggal 15 Januari 1926 atas prakarsa Dr. George Lehman dari Jerman. Pada tahun 1926 Inggris mengundang tiap peserta untuk mewakili negaranya kekejuaraan Eropa di Inggris, London. Setelah pelaksanaan berakhir diadakan pertemuan resmi untuk mendirikan ITTF. Kejuaraan tersebut diadakan di Memorial Hall, Ferrington Street, terdiri dari pemain-pemain Inggris, Cekoslovakia, Denmark, Jerman, Swedia, Wales, Hongaria, dan Australia. Pada tanggal 12 Desember 1926 dihasilkan kesepakatan mengenai anggaran dasar dan peraturan pertandingan serta kejuaraan Eropa diganti dengan kejuaraan dunia yang pertama. Pada bulan Januari 1928 diadakan kejuaraan dunia ke 2 di Stockholm dan sampai tahun 1939 sudah terdaftar 28 negara yang ikut sebagai anggota ITTF. Hon.Ivor Montagu dari Inggris adalah presiden pertama ITTF dan kemudian mengundurkan diri setelah 41 tahun memimpin ITTF yaitu tahun 1926-1967. Selanjutnya diganti oleh H.Roy Evans dari Wales sampai sekarang. ITTF mengangkat H.Roy Evans sebagai sekretaris Jenderal ITTF pada bulan Maret tahun 1976 yang berkantor di St. Leonardson Sea Inggris. Pada bulan September 1981 sesion ke 84 dari Commite Olympiade International (IOC) ditetapkan bahwa olahraga tenis meja harus dimasukkan dalam Olympic Games XXIV di Seoul Korea Selatan yang berlangsung pada tahun 1988. Pada bulan November 1977 IOC mengakui bahwa cabang olahraga tenis meja adalah sebagai cabang Olympic dan satu-satunya induk organisasi yang mengaturnya adalah ITTF. Sampai usianya yang ke 58 setelah berakhirnya kejuaraan dunia ke 37 ITTF sudah memperoleh 121 negara yang terdaftar sebagai anggota, hal ini menyebabkan ITTF menjadi Federasi International terbesar untuk cabang olahraga yang mempergunakan raket/bet dan termasuk dalam 6 besar dunia.

8 - 116 Unit 8

B. Sejarah Perkembangan Tenis Meja Di Asia.
Di benua Asia, usaha mengkoordinasikan kepentingan cabang olahraga tenis meja dimulai sejak terselenggarakannya kejuaraan dunia di Bombay India pada bulan Pebruari tahun 1952. Peserta dari Negara Asia memutuskan untuk membentuk federasi tenis meja dengan nama The Table Federation of Asia (TIFA). TIFA telah berhasil menyelenggarakan 10 kejuaraan Asia diantaranya: Ke I diselenggarakan tahun 1952 di Singapura Ke II diselenggaragan tahun 1953 di Tokyo Jepang Ke III diselenggaragan tahun 1954 di Singapura Ke IV diselenggaragan tahun 1957 di Manila Ke V diselenggaragan tahun 1960 di Bombay India Ke VI diselenggaragan tahun 1963 di Manila Ke VII diselenggaragan tahun 1964 di Seoul Korea Ke VIII diselenggaragan tahun 1967 di Singapura Ke IX diselenggaragan tahun 1969 di Tokyo Jakarta Ke X diselenggaragan tahun 1970 di Nagoya Jepang Dengan TIFA beberapa Negara Asia seakan-akan kurang puas, karena TIFA belum menghimpun secara keseluruhan kekuatan tenis meja di Asia sebagaimana tercantum dalam anggaran dasar TIFA. Pada bulan Mei 1972 perwakilan perwakilan dari asosiasi tenis meja China, Jepang dan DPR Korea mengadakan pertemuan khusus untuk mengambil inisiatif guna mengadakan pertemuan pendahuluan di Beijing Cina yang dihadiri oleh 16 delegasi Negara Asia, antara lain: Jepang, Cina, Korea, Irak, Iran, Libanon, Malasyia, Kuwait, Pakistan, Srilangka, Nepal, Singapura, Thailand, Vietnam, India dan Philipina. Atas keputusan bersama, maka pada tanggal 17 Mei 1972 dibentuk “Asian Table Tennis Union (ATTU)” Pada bulan September 1972 berlangsung kejuaraan ke I dan konggres I di Beijing Cina. Sejak tahun 1972-1982 ATTU sudah melaksanakan kejuaraan Asia sebanyak 6 kali, yaitu: di Beijing Cina, Yokohama Jepang, Piongyang Korea, Kuala Lumpur Malasyia, Calcuta India, dan Jakarta Indonesia. Adapun tujuan ATTU sebagai berikut: 1. Untuk mempererat persahabatan antara pemain tenis meja dan bangsabangsa dari negara Asia. 2. Mempertinggi popularitas, pengembangan, dan prestasi tenis meja di Asia

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 117

Sampai tahun 1982 ATTU telah mendapatkan 32 anggota tetap dari Asia dengan 2 associate member dari Occania. Beijing adalah tempat secretariat ATTU dan tahu 1979 diterbitkan bulletin ATTU berbahasa Inggris. ATTU sudah mendapat pengakuan resmi sebagai satu-satunya wadah continental yang mengatur masalah tenis meja di Asia. Pada tahun 1975 dari ITTF menyelenggarakan General Meeting ke 33 di Calcuta India.

C. Sejarah Perkembangan Tenis Meja Di Indonesia
Permain tenis meja masuk ke Indonesia kurang lebih pada tahun 1930 yang dibawa oleh pedagang dan pengusaha dari negeri Belanda. Pada waktu itu tenis meja hanya dimainkan oleh keluarga Belanda dan suatu kelompok masyarakat tertentu yaitu golongan Binnenlands Bestuur (pamong praja). Bangsa kita yang menyenangi pingpong hanya dapat melihat dari kejauhan. Sekitar tahun 1950-1958 di bawah naungan Persatuan Pingpong Seluruh Indonesia (PPPSI) dan baru aktif terutama di pulau Jawa. Pada tahun 1958 Persatuan Pingpong Seluruh Indonesia diubah namanya menjadi Persatuan Tenis meja Seluruh Indonesia (PTMSI). Dalam suatu kejuaraan yang berlangsung pada tahun 1962 tim tenis meja Indonesia menduduki urutan ke 13 untuk putra dan ke 15 untuk putri dari sejumlah 63 negara peserta yang ikut bagian di dalam kejuaraan tersebut. Setelah menyelesaikan bahan kajian mengenai sejarah perkembangan tenis meja, jawablah pertanyaan di bawah ini sebagai bahan latihan. 1. Bagaimana perkembangan permainan pingpong pada permulaan abad ke 20? Pada permulaan abad ke 20 permainan ping-pong telah mendapatkan beberapa bentuk yang masih serba kompleks, permainan ini pada waktu itu oleh orang awan masih dianggap sebagai hiburan atau untuk mengisi waktu luang. 2. Mengapa kita harus memaklumi bahwa permainan tenis meja itu pada kenyataannya berbeda dengan cabang olahraga lain? Karena permainan tenis meja memerlukan daya reaksi yang cepat dan koordinasi kekuatan otot yang lebih halus serta akurat agar dapat mencapai permainan yang baik. 3. Mengapa ITTF mengangkat H. Roy Evans (Wales) untuk menggantikan presiden ITTF Hon Ivor Montagu tidak dipilih oleh general meeting? Hal tersebut dilaksanakan, karena ditetapkannya sebagai kepala sekretaris tetap ITTF yang berkantor di St. Leonardson Sea Inggris. 4. Mengapa TTFA diganti menjadi ATTU?

8 - 118 Unit 8

Karena beberapa Negara Asia seakan-akan merasa kurang puas, sebab TTFA belum menghimpun secara keseluruhan kekuatan tenis meja di Asia sebagaimana tercantum di dalam anggaran dasar TTFA. Dengan pengetahuan dasar tersebut maka pemain pemula akan lebih mengenal berbagai peralatan dan perlengkapan maupun prinsip-prinsip dasar permainan

Rangkuman
Sejarah perkembangan permainan tenis meja mulai dari tingkat dunia dan Asia meupun Indonesia sendiri begitu cepat berkembang, maka bisa disimpulkan bahwa permainan tersebut tidaklah begitu sulit untuk diikuti oleh semua orang.

Tes Formatif 1
Setelah mempelajari sejarah permainan tenismeja, maka jawablah pertanyaan di bawah ini dengan memilih alternative jawaban yang telah tersedia. 1. Di manakah permainan pingpong pertama kali dilakukan? a. Amerika b. Australia c. Eropa d. Asia 2. Antara tahun berapa permainan pingpong masuk ke benua Asia? a. Tahun 1902 -1907 b. Tahun 1903 - 1908 c. Tahun 1904 - 1909 d. Tahun 1905 - 1910 3. Pada permulaan tahun 1920 permainan pingpong mulai berkurang pengemarnya, yang masih bertahan hanya di Negara… a. Jerman b. Inggris c. Hongaria d. Cekoslovakia 4. Apa nama organisasi dunia yang mengatur kegiatan permainan tenis meja? a. ITTF b. ITFT c. IAAD d. IFFT

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 119

5. Tahun berapakah Fred Perry mencapai prestasi tenis meja sama dengan di lapangan tennis? a. Tahun 1926 b. Tahun 1927 c. Tahun 1928 d. Tahun 1929 6. Pada waktu pertemuan di manakah ITTF terbentuk? a. Inggris b. Denmark c. Swedia d. Jerman 7. Atas prakarsa siapa ITTF terbentuk? a. Dr. James Vaismith b. Dr. W. Morgan c. Dr. George Lehman d. Han Ivor Montagu 8. Siapakah presiden ITTF yang pertama? a. Dr. James Vaismith b. Dr. W. Morgan c. Dr. George Lehman d. Han Ivor Montagu 9. Kapankah IOC mengakui bahwa cabang permainan tenis meja sebagai cabang olahraga Olympic? a. Bulan November 1976 b. Bulan November 1977 c. Bulan November 1978 d. Bulan November 1979 10. Di manakah The Table Tennis Federation of Asia (TIFA) IX berlangsung? a. Jakarta b. Kuala Lumpur c. Seoul d. Singapura

8 - 120 Unit 8

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif yang terdapat di bagian belakang unit ini. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi ini Rumus: Jumlah jawaban anda yang benar Tingkat penguasaan = x 100 10 Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = sedang < 70% = kurang Apabila tingkat penguasaan Anda mencapai 80% ke atas, Anda dapat melanjutkan. Bagus!, tetapi bila tingkat penguasaan di bawah 80%, maka Anda harus mengulangi, terutama pada bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 121

Subunit 2 Peralatan Dan Perlengkapan Permainan Tenis Meja
A. Peralatan
1. Meja ermukaan meja berbentuk persegi panjang dengan ukuran panjang 274 cm, lebar 152,5 cm, harus datar rata-rata air, sejajar dengan lantai dan tingginya 76 cm. Boleh terbuat dari bahan apapun dan dapat memantulkan secara merata dengan ketentuan apabila sebuah bola dijatuhkan dengan ketinggian 30,5 cm di atas permukaan meja, kembali ke atas tidak kurang dari 22 cm dan tidak lebih dari 25 cm. Permukaan dinamakan bidang permainan (playing surface) harus berwarna pudar dan sangat gelap, sebaiknya hijau tua kehitam-hitaman, ditambah garis putih selebar 2 cm sepanjang tiap sisi meja. Garis pada sisi yang panjangnya 152,5 cm dinamakan garis ujung (end lines), sedangkan sepanjang garis sisi yang panjangnya 274 cm dinamakan garis tepi (side lines)

P

Gambar 8.157

2. Net Bidang permainan dibagi menjadi dua bagian yang sama ukurannya oleh sebuah jaring yang dipasang sejajar dengan garis ujung. Jaring termasuk tli

8 - 122 Unit 8

pengantungnya, sepanjang 15,25 cm dan bagian bawah harus rapat menyentuh bidang permainan sepanjang jaring tersebut. 3. Tiang jaring Diameter tiang jaring bleh melebihi 22 mm. Alat yang mengatur tinggi tiang dan ketegangan tali tempat bergantungnya jaring harus diproyeksikan di atas meja pada tempat berdirinya tiang tersebut dengan jarak 7 mm daripada tiang-tiang itu. 4. Bola Bola harus berbentuk bulat dan terbuat dari bacelluloid atau plastic yang berwarna putih dan pudar. Diameter bola tidak boleh kurang dari 37,2 mm dan tidak boleh lebih dari 38,2 mm, sedang beratnya tidak kurang dari 2,40 gr dan tidak boleh lebih dari 2.52 gr. 5. Raket/bet “Sandwich” (penyelipan) terdiri atas lapisan karet busa yang dilapisi oleh karet berbintik biasa, menonjol keluar maupun ke dalam, dalam hal ini tebal lapisan keseluruhannya pada tiap permukaan tidak melebihi 4 mm. Bila karet mentah dipakai pada kedua belah bidang pemukul maka warna dari karet tersebut kedua-duanya harus sama, bilamana kayu digunakan untuk salah satu atau kedua bidang pemukulnya, warnanya harus gelap atau kedua-duanya warna asli (tidak dicat) sehingga tidak mengubah keaslian permukaannya. 6. Memilih raket/bet Raket untuk permainan tenis meja tidak selalu sama ukurannya, bentuk maupun beratnya, tetapi bagian blode atau bagian raket yang berbentuk bulat harus terbuat dari kayu yang rata atau kaku serta sama tebalnya. Blode ini harus dilapisi dengan bahan karet yang berlekuk-lekuk kearah luar atau ke dalam. Bagian permukaan ini biasanya dilekatkan selapis karet lain lagi yang termasuk jenis karet celluloid atau sellulosa yang tebal kedua lapisan karet tersebut tidak lebih dari 4mm, sehingga dibagian kiri dan kanan blode akan terdapat lapisan karet dengan jumlah tebal keseluruhan tidak boleh melebihi dari 8 mm.Bagi yang masih tergolongan pemula, sebaiknya memilih blode yang bentuknya bulat, lebih-lebih bagi para pelajar yang baru mempelajari teknik dasar dari berbagai macam stroke (pukulan), karena raket jenis ini mudah digunakan dan harganya relatif murah.

B. Perlengkapan
Pemain tidak boleh menggunakan perlengkapan pakaian yang berwarna putih atau berwarna muda yang dapat mengganggu atau merusak pandangan lawan. Bagde (tanda pengenal) atau tulisan pada baju yang digunakan si pemain, tidk boleh terlalu

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 123

besar atau terlalu mencolok, sehingga dapat mengganggu warna gelap dari baju tersebut. Yang memutuskan bila terjadi pelanggaran di dalam peraturan ini adalah ketua pertandingan atau referee. Dalam peraturan PTMSI pemakaian sepatu dan kaos kaki tidak termasuk kategori di atas, tetapi yang jelas adalah sepatu harus berwarna putih, boleh menggunakan garis-garis, tetapi dasarnya adalah putih. 1. Lantai Lantai permainan tidak boleh dari batu (semen), tetapi harus terbuat dari kayu keras yang tidak licin, tidak berwarna putih atau mengkilat, karena berpengaruh pada kaki. 2. Ruang permainan Ukuran minimal untuk ruang permainan sebagai berikut: untuk satu meja panjang 14 meter, lebar 7 meter, tinggi 4 meter. Dalam peraturan PTMSI untuk perkumpulan tenis meja, ukuran minimal untuk satu ruang permainan adalah panjang 10 meter dan lebar 5 meter, apabila keadaan tempat tidak mengizinkan untuk menggunakan ruang permainan yang tidak memadai. 3. Pagar Pagar berwarna gelap setinggi 75 cm harus membatasi ruang permainan, memisahkan satu match dengan match lainnya. Pagar ini harus kuat dan stabil, tetapi cukup ringan, mudah jatuh apabila seorang pemain menyentuh pagar tersebut tanpa melukai si pemain. 4. Latar belakang Latar belakang sebaiknya berwarna hijau tua secara merata, tidak berwarna muda atau tidak merata, karena dapat mengganggu pandangan pemain. 5. Lampu penerangan Lampu penerangan harus meliputi seluruh permukaan meja secara merata dengan kekuatan cahaya sedikit-dikitnya 400 lumen. Setengah dari kekuatan cahaya yang digunakan oleh satu meja tidak boleh digunakan untuk menerangi meja lainnya. Sumber penerangan tersebut tingginya tidak boleh kurang dari 4 meter di atas lantai tempat bermain. 6. Scoring board/papan penilaian Papan penilaian dalam permainan tenis meja bisa menggunakan peralatan yang sederhana, misalnya papan yang berukuran panjang 40 cm dan lebar 25 cm dapat digunakan sebagai alat untuk menghitung skor atau biji yang diperoleh oleh setiap pemain yang sedang bertanding. Pembuatan scoring board dari ahan sederhana sebagai berikut: bidang memanjang dari papan dibagi dua yaitu bagian kanan dan bagian kiri. Pada setiap

8 - 124 Unit 8

bagian dipasang kawat setengah lingkaran. Pemasangan kawat tersebut arahnya bisa dari depan ke belakang melalui atas papan penilaian atau sebaliknya. Kemudian dua perangkat skor mulai dari angka nol sampai dengan angka 30 yang warnanya berbeda, misalnya hitan dan putih etrbuat dari logam atau karton yang berukuran 10 cm dan lebar 7 cm dimasukkan ke dalam kawat tersebut. Pemberian skor pada tiap pemain yang sedang bertanding dengan cara membalikan angka tersebut dengan cara digeser dari depan ke belakang melalui atas papan. Teknologi muthakir sekarang mempergunakan scoring board dengan electronic digital dengan cara cukup menekan tombol yang tersedia pada alat tersebut yang sesuai dengan perolehan skor tiap pemain yang sedang bertanding.

Latihan
Setelah menyelesaikan kajian mengenai peralatan dan perlengkapan permainan tenis meja, jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini sebagai bahan latihan. 1. Di manakah letak perbedaan antara meja yang digunakan untuk permainan tunggal dengan meja yang digunakan untuk permainan ganda? 2. Mengapa penggunaan bola di dalam kejuaraan tingkat nasional maupun internasional yang berlangsung di Indonesia harus seizin PTMSI? 3. Mengapa antara pemain yang satu dengan pemain yang lainnya dalam memilih bet/raket belum tentu sama? 4. Mengapa pemain-pemain tenis meja tidak diperbolehkan menggunakan perlengkapan pakaian yang berwarna putih atau berwarna muda? Pedoman Jawan Latihan 1. Untuk permainan tunggal permukaan meja tidak perlu menggunakan garis tengah, sedangkan untuk permainan ganda permukaan meja harus menggunakan garis tengah yang gunanya untuk membatasi daerah service yang benar, jalannya bola waktu service adalah diagonal 2. Sebab, PTMSI merupakan wadah organisasi tenis meja di Indonesia, di mana PTMSI telah menentukan merk-merk bola yang boleh digunakan sesuai dengan perjanjian antara PTMSI dengan federasi tenis meja Asia. 3. Sebab, setiap blode yang melapisi raket akan menghasilkan efek tertentu pada bola, hal ini tergantung juga pada jenis pukulan masing-masing pemain. 4. Sebab, warna putih atau warna muda dapat mengganggu atau merusak pandangan lawan waktu melihat arahnya bola

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 125

Rangkuman
Di dalam permainan tenis meja semua pealatan yang digunakan harus memenuhi syarat-syarat yang telah ditentukan. Demikian pula mengenai perlengkapan pertandingan maupun pakaian seorang pemain. Dengan demikian, seorang pemain tenis meja dapat mengetahui bagaimana sarana dan prasarana yang memenuhi syarat untuk digunakan dalam permainan/pertandingan. Selain itu secara tidak langsung akan melatih para atlit untuk memiliki sikap sportivitas yang tinggi dalam bermain atau bertanding

Tes Formatif 2
Setelah mempelajari uraian di atas, jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan cara memilih jawaban yang telah tersedia. 1. Ukuran panjang meja untuk permainan tenis meja adalah… a. 271 cm b. 272 cm c. 273 cm d. 274 cm 2. Permukaan meja harus berwarna pudar, sebaiknya berwarna… a. Hijau muda b. Hijau tua c. Hijau tua kehitam-hitaman d. Hijau kehitam-hitaman 3. Permukaan meja untuk permainan ganda dibagi dua oleh sebuah garis putih yang tebalnya… a. 2 mm b. 3 mm c. 4 mm d. 5 mm 4. Ukuran panjang net untuk permainan tenis meja adalah… a. 183 cm b. 184 cm c. 185 cm d. 186 cm 5. Pantulan standard untuk bola harus memenuhi syarat, yaitu antara… a. 225 mm – 245 mm b. 230 mm - 250 mm
8 - 126 Unit 8

c. 235 mm – 255 mm d. 240 mm – 260 mm 6. Bet/raket bidangnya diberi lapisan berbintik-bintik menonjol ke luar yang tebalnya tidak boleh dari… a. 2 mm b. 3 mm c. 4 mm d. 5 mm 7. Bet/raket tidak perlu sama dalam bentuk, ukuran dan beratnya, tetapi pada bagian blode harus… a. Rata dan lentur b. Cembung dan kaku c. Cembung dan lentur d. Rata dan kaku 8. Pemain tenis meja tidak boleh menggunakan perlengkapan pakaian yang berwarna … a. Coklat b. Putih c. Hijau d. Biru 9. Untuk pertandingan internasional ukuran minimal ruang permainan adalah… a. panjang 12m, lebar 5 m dan tinggi 2 m b. panjang 13m, lebar 6 m dan tinggi 3 m c. panjang 14m, lebar 7 m dan tinggi 4 m d. panjang 15m, lebar 8 m dan tinggi 5 m 10. Sumber penerangan/lampu tingginya tidak boleh kurang dari… a. 3 m di atas lantai tempat bermain b. 4 m di atas lantai tempat bermain c. 5 m di atas lantai tempat bermain d. 6 m di atas lantai tempat bermain

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 127

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif yang terdapat di bagian belakang unit ini. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi unit ini Rumus: Jumlah jawaban anda yang benar Tingkat penguasaan = x 100 10 Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = sedang < 70% = kurang Apabila tingkat penguasaan anda mencapai 80% ke atas, anda dapat melanjutkan ke unit berikuna. Bagus!, tetapi bila tingkat penguasaan di bawah 80%, maka Anda harus mengulangi, terutama pada bagian yang belum Anda kuasai.

8 - 128 Unit 8

Subunit 3 Prinsip Dasar Permainan Tenis Meja
A. Cara Memegang Raker/Bet
1. Shakehand grip (pegangan jabat tangan) hakehand grip adalah cara memegang bet seperti halnya kita berjabatan tangan. Cara ini sangat popular di Eropa dan Amerika. Keuntungan dari pegangan ini ialah kedua muka raket/bet dapat dipergunakan, selain itu pemain dapat melakukan forehand stroke dan backhand stroke tanpa mngubah pegangan raket.

S

Gambar 8.158

2. Penhold grip (pegangan pena) Penhold grip ialah cara memegang raket/bet seperti halnya kita memegang pena . Cara ini terkenal di Asia. Dengan penhold grip pemain hanya dapat mempergunakan satu permukaan raket baik untuk forehand stroke maupun untuk backhand stroke.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 129

Gambar 8.159

B. Stance atau Sikap Siap sedia
Yang dimaksud dengan stance adalah sikap siap sedia sebelum melakukan service, sikap siap sedia pada waktu menunggu service lawan dan sikap siap sedia setelah melakukan suatu pukulan untuk melakukan pukulan berikutnya.

Gambar 8.160

C. Sikap Dasar Gerakan Kaki
Gerakan kaki dari tipe pemain bertahan berbeda dengan gerakan kaki dari tipe menyerang. Walaupun demikian jarang ada pemain yang murni sebagai pemain bertahan atau pemain menyerang. Pemain bertahan adakalanya menyerang dan pemain menyerang adakalanya bertahan. Itulah sebabnya gerakan-gerakan kaki perlu diberikan di samping latihan

8 - 130 Unit 8

fisik dan teknik lainnya. Sikap dasar gerakan kaki dalam permainan tenis meja sebagai berikut: 1. Tempatkan kaki di tengah-tengah lapangan pada saat akan memukul bola 2. Gerakan kaki sebaiknya dilakukan dengan halus dan tidak meloncat-loncat 3. Pada waktu gerakan ke samping; (a) gerakan jarak pendek dapat dilakukan dengan menggerakkan salah satu kaki saja, (b) gerakan jarak sedang dengan langkah samping biasa dan dengan langkah menyilang, (c) gerakn jarak jauh dengan gerakan kaki yang terdekat dengan arah bola, kemudian disusul kaki yang lain sampai menuju pada posisi pukul yang dikehendaki. 4. Pada waktu gerakan ke depan dan ke belakang prinsipnya sama dengan gerakan ke samping dengan mendahulukan kaki yang terdekat dengan bola. Untuk jarak pendek cukup menggerakkan salah satu kaki saja. Untuk jarak jauh dapat digunakan tambahan langkah atau menggunakan langkah silang.

Rangkuman
Cara memegang raker/bet sangat penting sebelum Anda mempelajari teknik yang ada dalam permainan tenis meja, karena dari kedua cara tersebut mempunyai kelebihan dan kekurangan. Yang harus dimiliki yaitu kebulatan tekad, konsentrasi, bakat dan penguasaan dalam memegang bet/raket. Kita harus beradaptasi dalam cara memegang raket/bet baik dengan cara shakehand grip maupun dengan cara penhold grip.

Tes Formatif 3
Setelah mempelajari uraian di atas, jawablah pertanyaan berikut ini dengan memilih salah satu alternative jawaban yng telah disediakan. 1. Cara pegangan jabat tangan adalah… A. shakehand grip B. penhold grip C. penhold shakehand grip D. shakehand penhold grip 2. Sudut raket yang terbuka dan bergerak kea rah bawah akan memberikan efek… A. spin pada bola B. forehand spin pada bola C. backhand spin pada bola D. topspin pada bola
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 131

3. Pada tahun 1950-an bangsa manakah yang muncul mempergunakan pegangan cara jabat tangan? A. Swedia B. Inggris C. Jepang D. Cina 4. Pada tahun berapakah orang-orang Cina muncul dengan beberapa pemain fantastic? A. tahun 1953 B. tahun 1954 C. tahun 1955 D. tahun 1956 5. Suatu keputusan yang kontroversial dari orang-orang barat yang melihat keberhasilan orang Cina dan Jepang dalam meraih prestasi adalah dengan mempertahankan cara memegang raket/bet dengan… A. shakehand penhold grip B. penhold shakehand grip C. shakehand grip D. penhold grip 6. Pegangan tangkai pena sebenarnya cukup menguntungkan bagi orang…. A. barat B. Asia C. Inggris D. Cina dan Jepang 7. Sikap siap sedia dilakukan pada waktu melakukan hal-hal di bawah ini, kecuali… A. sebelum melakukan service B. waktu menunggu service lawan C. menunggu pengembalian bola lawan D. sebelum bertanding dengan lawan 8. Dalam melakukan sikap siap sedia jarak pemain dengan meja kurang lebih.. A. 70 cm B. 80 cm C. 90 cm D. 100 cm

8 - 132 Unit 8

9. Untuk memukul bola yang diarahkan lawan ke sebelah kiri dan jatuhnya dekat net, maka pemain dpat menggunakan gerakan kaki… A. ke depan serong kanan B. ke depan serong kiri C. ke samping kiri D. ke belakang serong kiri 10. Gerakan jarak pendek dapat dilakukan dengan… A. menggerakkan salah satu kaki B. langkah samping biasa C. langkah menyilang D. menggerakkan kaki yang dekat dengan arah bola.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif yang terdapat di bagian belakang unit ini. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi unit ini. Rumus: Jumlah jawaban anda yang benar Tingkat penguasaan = x 100 10 Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = sedang < 70% = kurang Apabila tingkat penguasaan Anda mencapai 80% ke atas, Anda dapat melanjutkan ke unit berikutnya. Bagus!, tetapi bila tingkat penguasaan di bawah 80%, maka anda harus mengulangi, terutama pada bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 133

Subunit 4 Teknik Dan Metode Latihan Permainan Tenis Meja

A

pabila diartikan teknik memukul bola adalah cara tertentu untuk memukul bola agar melewati net/jaring. Cara tersebut jelas banyak jenis/macamnya, tetapi bagaimanapun yang dilakukan untuk mengembalikan bola meskipun macam atau jenisnya di dalam cara memukul bola agar bisa melewati net/jaring adalah merupakan teknik. Misalnya bagaimana cara memegang raket/bet, bagaimana sikap tubuh waktu memukul bola, bagaimana posisi kedua kaki, bagaimana gerakan lengan waktu memukul bola agar bola dapat melalui net dan jatuh pada bidang meja lawan dengan kecepatan bola sesuai yang diinginkan dan apa-apa yang dilakukan untuk mempersiapkan pukulan berikutnya dari bola yang datangnya dari pukulan lawan .

A. Macam-Macam Pukulan
Di dalam permainan tenis meja ada 2 macam pukulan, yaitu: 1. Forehand Pukulan forehand adalah pukulan di mana waktu memukul bola posisi telapak tangan yang memegang bat/raket menghadap ke depan.

Gambar 8.161

8 - 134 Unit 8

2. Backhand Pukulan backhand adalah pukulan di mana waktu memukul bola posisi telapak tangan yang memegang bat/raket menghadap ke belakang atau posisi punggung tangan yang memegang bat/raket menghadap ke depan.

Gambar 8.162

B. Jenis-Jenis Pukulan
Jenis pukulan permainan tenis meja sebagai berikut: 1. Drive Drive merupakan hasil pukulan dengan ayunan panjang, sehingga dihasilkan komponen ke atas dan ke depan yang seimbang. Dengan drive dimaksudkan akan menghasilkan jenis pukulan yang keras disertai gerakan tangan yang bebas. Dengan pukulan ini, bola akan melaju dengan kecepatan tinggi. Pukulan ini sebenarnya dilakukan tergantung jenis bola yang diterima dari lawan, karena pukulan ini dapat dimainkan sebagai pukulan untuk menyerang lawan. 2. Bola kosong Merupakan hasil pukulan rata (flat) dari permukaan bet/raket dengan bola membentuk sudut 90 derajat. Jadi bola akan bergerak lurus cepat ke depan mengikuti garis tengah bola. Inilah yang disebut bola kosong atau seringkali disebut “bola black”.

Gambar 8.163

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 135

3. Topspin. Merupakan hasil pukulan bet/raket terhadap bola pada bagian sedikit di atas dari garis tengah bola. Pada waktu permukaan bet/raket menyentuh bola, gerakan ke atas lebih besar dari pad gerakan ke depan. Bola akan bergerak ke depan dengan pukulan (spin) ke atas dan apabila jatuh di meja akan melenting lebih tinggi.

Gambar 8.164

4. Backspin Pukulan ini kebalikan dari pukulan topspin, yaitu bola dipukul pada bagian sedikit di bawah garis tengah bola. Pada waktu bola menyentuh bet/raket, gerakan ke bawah lebih besar dari pada gerakan ke depan, sehingga akan menghasilkan putaran bola kea rah bawah atau kea rah dalam, dan jalannya bola agak rendah serta lambat. Bola akan memantul di lapangan lawan dengan lentingan yang rendah, tajam ke muka sambil meluncur. Apabila gerakan memukulnya dipotong akan terjadi bola chop.

Gambar 8.165

5. Sidespin Pada prinsip putaran bola sidespin sama halnya dengan pukulan bola topspin maupun pukulan bla backspin. Dalam pukulan ini perbedaannya terletak pada perkenaan bet/raket dengan bola. Untuk pukulan sidespin bola dipukul pada sisi samping dengan gerakan ke samping lebih besar dari pada gerakan ke depan. Bola sidespin biasanya banyak digunakan pada waktu melakukan pukulan service. Ada 2 macam pukulan sidespin, yaitu pukulan sidespin ke kiri dan pukulan sidespin ke kanan

Gambar 8.166 8 - 136 Unit 8

Smash Di dalam permainan tenis meja pukulan smash tidak selalu dilakukan untuk mengembalikan bola yang datangnya dari pukulan lawan. Smash baru bisa dilakukan apabila ada kesempatan yang memungkinkan untuk melakukan pukulan smash yang tujuannya untuk mematikan permainan lawan, sehingga mendapat angka. Selain ada kesempatan yang memungkinkan, sebelum melakukan pukulan smash harus sudah dapat melakukan pukulan-pukulan dasar dari permainan tenis meja. Setelah dapat melakukan pukulan dasar dengan baik barulah pukulan smash dilakukan, itupun harus menggunakan perasaan dan melihat posisi yang baik sehingga dapat mengenai bola dengan tepat. Teknik forehand smash dilakukan dengan sikap posisi kedua kaki sedikit lebih besar, tubuh berputar ke kanan dari pinggul. Gerakan memukul lengan bergerak dari belakang ke depan, dari kanan ke kiri dan dari atas ke bawah. Arah ke bawah gerakan tergantung dari pada tingginya bola yang dismash. Kedudukan bola semakin tinggi ketika dipukul, semakin ke bawah pula arah gerakan lengan dan putaran tubuh. Sikap akhir lengan gerakan forehand smash adalah sudut antara lengan atas yang diarahkan ke depan dengan tubuh menjadi semakin kecil, demikian pula sudut antara lengan bawah dan lengan atas. Di dalam membahas gerakan lengan bahwa gerakannya semakin ke bawah kalau bola dipukul pada titik yang lebih tinggi, tetapi ketinggian bola yang masih dapat dismash akan terpengaruh oleh pembatasan, yaitu lengan atas tidak boleh menjadi sejajar dengan bahu, apalagi menjadi lebih tinggi. Tetapi pada bola yang memantul lebih tinggi akan terdapat dua kemungkinan, yaitu memukul bola sebelum mencapai titik tertinggi atau memukul bola sesudah mencapai titik tertinggi.\

6.

Gambar 8.167

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 137

Gambar 8.168

7. Half Volley Jenis pukulan half volley biasanya dimainkan dengan backhand. Pukulan ini agak lebih sedikit dari pada sekedar menahan bola dengan bet/raket dengan cara benturan langsung sesudah bola melambung. Lengan dan bet/raket sedikit sekali digerakkan ke depan, sedangkan gerak lanjut tidakbanyak diperlukan. Half volley dapat dilakukan dari posisi menyamping atau posisi tepat menghadap ke meja. Dengan menggunakan half volley pada saat yang tepat serta penempatan yang baik dan mendorong sedikit, half volley bisa menjadi pukulan yang menyerang. Yang penting dapat mengecoh lawan, bahkan sekali-kali dapat membuat lawan tidak berdaya. Half volley juga merupakan pukulan bertahan yang sangat efektif, karena pemain cukup menjangkaukan bet/raketnya ke bola dan menahankannya saja untuk tetap melanjutkan rally dengan kemungkinan bisa bertahan terus.

Latihan
Setelah mempelajari bagian dari modul ini, jawablah pertanyaan berikut ini sebagai bahan latihan. 1. Apakah yang dimaksud dengan pukulan forehand itu? 2. Apakah yang dimaksud dengan pukulan backhand itu? 3. Bagaimana sikap posisi kaki pada dorongan forehand ? 4. Jelaskan mengenai sikap posisi kaki dorongan backhand? 5. Bagaimana posisi kaki pada kontra serangan backhand? Petunjuk jawaban latihan. 1. Pukulan forehand adalah pukulan di mana pada waktu memukul bola posisi telapak tangan yang memegang bet/raket berada di depan. 2. Pukulan bola backhand adalah pukulan di mana pada waktu memukul bola posisi telapak tangan yang memegang bet/raket berada di belakang atau punggung tangan berada di depan.
8 - 138 Unit 8

3. Dengan mengambil sikap dasar agak condong ke arah meja, di mana posisi kaki kiri berada di depan kaki kanan 4. Sikap tubuh dan kedua kaki berdiri sejajar dengan meja, tungkai kanan sedikit berada di depan 5. Sikap posisi kedua kaki dan tubuh berdiri paralel dengan meja pada waktu mengadakan gerakan-gerakan kontra serangan backhand.

Rangkuman
Dalam olahraga permainan tenis meja terdapat 2 macam pukulan, yaitu: pukulan forehand dan pukulan backhand. Pukulan forehand digunakan untuk memukul bola yang berada disebelah kanan, sedangkan pukulan backhand untuk memukul bola yang berada disebelah kiri. Pada pukulan forehand posisi telapak tangan yang memegang bet/raket menghadap ke depan pada waktu memukul bola, sedangkan pukulan backhand posisi telapak tangan yang memegang bet/raket menghadap ke belakang atau punggung tangan menghadap ke depan pada saat memukul bola. Posisi atau kedudukan bet/raket pada saat menyentuh bola akan menghasilkan macam-macam efek terhadap bola, seperti: keras dan lurus (pukulan drive), tanpa putaran (pukulan kosong), dan mengandung putaran (pukulan spin). Spin bermacam-macam, seperti: topspin (putaran ke atas), backspin (putaran ke bawah), sidespin (putaran ke samping), Sidespin ada 2 macam, yaitu: left sidespin (berputar kesampin kiri), dan right sidespin (berputar ke sampan kanan). Di samping pukulan-pukulan yang sudah dibahas di atas, terdapat pukulan yang lain, yaitu: pukulan smash dan pukulan half volley. Pukulan smash adalah pukulan yang keras dan arahnya menukik ke bawah dengan tujuan untuk mematikan lawan, sedangkan pukulan half volley adalah pukulan yang hanya menahan/membenturkan bet/raket terhadap bola setelah melambung. Pukulan ini banyk digunakan untuk memperbaiki kembali posisi pemain.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 139

Tes Formatif 4
Setelah mempelajari uraian di atas, jawablah petanyaan di bawah ini dengan memilih salah satu jawaban yang telah tersedia. 1. Pukulan forehand waktu memukul bola telapak tangan menghadap… A. ke samping kiri B. ke samping kanan C. ke depan D. ke belakang 2. Pada dorongan forehand mengambil sikap dasar tubuh condong kearah meja dengan pengertian bahwa… A. kaki kiri berada di depan B. kaki kanan berada di depan C. kaki kiri berada di belakang D. kedua kaki berdiri sejajar dengan meja 3. Pada dorongan backhand mengambil sikap… A. kaki kiri berada di depan B. kaki kanan berada di depan C. kaki kiri berada di belakang D. kedua kaki berdiri sejajar dengan meja 4. Yang dihasilkan pukulan bola topspin adalah… A. bola berputar ke depan B. bola berputar ke belakang C. bola berputar ke samping kiri D. bola berputar ke samping kanan 5. Yang dihasilkan pukulan bola backhand adalah… A. bola berputar ke depan B. bola berputar ke belakang C. bola berputar ke samping kiri D. bola berputar ke samping kanan 6. Pukulan yang keras dan menukik pada waktu bola melambung tinggi disebut… A. pukulan drive B. pukulan topspin C. pukulan backspin D. pukulan smash

8 - 140 Unit 8

7. Pukulan smash akan lebih sulit dilakukan pada waktu… A. bola mencapai titik tertinggi B. bola sebelum mencapai titik tertinggi C. bola sesudah mencapai titik tertinggi D. bola jalannya mendatar 8. Gerakan sikap awal lengan forehand smash kalau dibandingkan dengan kontra serangan forehand, maka… A. letak lengan atas sedikit lebih tinggi dan sedikit lebih jauh dari tubuh B. letak lengan atas lebih tinggi dan sedikit lebih jauh dari tubuh C. letak lengan atas sedikit lebih tinggi dan lebih jauh dari tubuh D. letak lengan atas lebih tinggi dan lebih jauh dari tubuh 9. Ketinggian bola yang masih dapat dismash akan terpengaruh oleh pembatasan , yaitu… A. lengan atas tidak boleh menjadi sejajar dengan bahu dan boleh menjadi lebihTinggi B. lengan atas tidak boleh menjadi sejajar dengan bahu dan tidak boleh menjadi lebih tinggi C. lengan atas boleh menjadi sejajar dengan bahu dan tidak boleh menjadi lebih Tinggi D. lengan atas boleh menjadi sejajar dengan bahu dan boleh menjadi lebih Tinggi 10. Half volley juga dapat dipergunakan sebagai berikut… A. smash B. topspin C. backspin D. bertahan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 141

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif yang terdapat di bagian belakang unit ini. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi unit ini. Rumus: Jumlah jawaban anda yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang anda capai: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = sedang < 70% = kurang Apabila tingkat penguasaan anda mencapai 80% ke atas, Anda dapat melanjutkan ke unit berikutnya. Bagus!, tetapi bila tingkat penguasaan di bawah 80%, maka Anda harus mengulangi, terutama pada bagian yang belum Anda kuasai. x 100

8 - 142 Unit 8

Subunit 5 Teknik Dan Metode Latihan Lanjutan Permainan Tenis Meja

D

alam mempelajari teknik pukulan permainan tenis meja, tidak cukup hanya melatih satu pukulan saja, tetapi hendaknya melatih berbagai macam pukulan, di mana pukulan tersebut memiliki sifat-sifat yang berbeda, yaitu mengenai: 1. power : kekuatan stroke 2. length : panjang stroke 3. touch : sentuhan stroke Dari kegiatan sifat ini, dapat dibuat bermacam-macam kombinasi pukulan. Macam kombinasi pukulan tersebut dapat dibagi menjadi 3 tipe, yaitu: 1. short : pendek 2. medium : sedang 3. long : panjang Adapun bentuk latihan yang baik, apabila dipandang dari sudut teknis, yaitu: 1. berlatih gerakan memukul secara konsisten 2. berlatih mengkombinasikan pukulan tersebut dengan sikap dan gerak kaki (footwork) yang baik. 3. mencoba mengadakan latihan dari berbagai bentuk waktu datangnya bola yaitu memukul bola pada titik tertinggi. Sebelum dan sesudah titik tertinggi serta mempercepat atau memperlambat pukulan. 4. pemain yang sudah mahir berlatih mengkombinasikan pukulan yang satu dengan yang lain 5. latihan-latihan taktik permainan

A. Latihan Variasi Pukulan
1. Push stroke a. digunakan untuk menetralisasikan pengembalian bola lawan serta dapat digunakan untuk memperlambat kecepatan permainan b. digunakan untuk menyerang lawan dengan memukul bola yang diarahkan sejauh mungkin dari posisi lawan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 143

(a) Latihan backhand push diarahkan ke backhand push

(b) Latihan forehand push di arahkan ke forehand push

(c) Latihan backhand push Diarahkan ke forehand push

(d) Latihan forehand push di arahkan ke backhand push

(e) Latihan backhand push, diagonal dan lurus

(f) Latihan forehand push, diagonal dan lurus

8 - 144 Unit 8

2. Drive stroke Drive stroke merupakan pukulan dengan ayunan panjang, sehingga menghasilkan pukulan yang datar dank eras. Drive stroke dapat digunakan untuk menyerang dan mengembalikan bola lawan Latihan forehand drive Latihan backhand drive diarahkan ke forehand drive diarahkan ke backhand drive

Latihan forehand drive diarahkan ke backhand drive

Latihan backhand drive diarahkan ke forehand drive

Latihan forehand drive diarahkan ke forehand drive dengan tiga bentuk pukulan

Latihan backhand drive diarahkan ke backhand drive dengan tiga bentuk pukulan

35

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 145

3. Block stroke Pada block stroke gerakannya hanya sedikit, sedangkan sudut bet/raket vertical (tertutup). Dalam hal menerima bola yang memungkinkan cepat sekali lajunya atau mungkin juga mengandung banyak topspin, block stroke dapat digunakan karena mampu menetralisir kecepatan dan spin bola tersebut dengan tetap dalam keadaan yang terkonrl baik. Dengan block stroke Anda dapat mencoba menetralisir kekuatan, kecepatan, dan spin yang dikandung bola itu dan mencoba mengembalikan bola dengan pukulan yang menyerang, tetapi jangan sampai lupa bahwa jenis pukulan ini hanya digunakan apabila menghadapi bola yang cepat atau topspin. Jenis pukulan drive adalah jenis bola cepat, oleh karena itu drive stroke seringkali dibalas dengan block stroke. Block stroke terdiri atas 2 macam, yaitu forehand block dan blockhand block. a. Forehand block

Gambar 8.169

b. Backhand block

Gambar 8.170

8 - 146 Unit 8

4. Spin (topspin) Kalau Anda sudah mampu bermain dengan control yang baik dan dengan kecepatan yang konsisten dalam berbagai bentuk pukulan dasar seperti: drive, push, dan block, maka mulailah berlatih pukulan spin. Untuk menghasilkan pukulan spin yang baik, harus mengkombinasikan kekuatan, kecepatan dan sentuhan. Yang dimaksud dengan kekuatan adalah gaya internal yang keluar dari tubuh Anda dan disalurkan melalui lengan dan bet/raket pada bola dan yang dimaksud dengan sentuhan dan kecepatan adalah kontak antara bet/raket dengan bola harus sedikit mungkin. Latihan ini dapat dilakukan dengan mempercepat gerakan memukul, terutama pada waktu bet/raket menyentuh bola, di mana bola se akan-akan disapu saja atau disentuh sedikit sekali. Sentuhan dan sapuan yang lembut dan cepat ini akan menghasilkan “spin”. Pada pukulan ini hendaknya bisa mengkoordinasikan gerakan-gerakan serta melakukan gerakan itu pada saat yang tepat. Di bawah ini digambarkan cara-cara melakukan latihan spin yang dipadukan dengan latihan block.

tabel 1 dari pukulan forehand topspin diarahkan ke backhand block

tabel 2 dari pukulan forehand topspin diarahkan ke forehand block

tabel 3 dari pukulan forehand topspin diarahkan ke backhand block

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 147

tabel 4 dari pukulan forehand topspin diarahkan ke backhand block

tabel 5 dari pukulan backhand topspin diarahkan ke backhand block

tabel 6 dari backhand topspin diarahkan ke forehand block

tabel 7 dari backhand topspin dan forehand topspin diarahkan ke backhand block dan forehand block

B. Service/Penyajian bola
Dalam suatu permainan yang diawali dengan melakukan service terlebih dahulu, maka service merupakan salah satu teknik yang sangat penting untuk diperhatikan dan dipelajari. Dengan demikian sebelum Anda menguasai suatu permainan, hendaknya sudah menguasai service terlebih dahulu dengan baik. Karena service merupakan kesempatan pertama untuk menguasai suatu permainan dan

8 - 148 Unit 8

memegang inisiatif dari jalannya permainan tersebut. Service dapat dianggap bagian dari latihan stroke/pukulan, seperti halnya Anda melatih pukulan-pukulan, maka service juga memerlukan latihan-latihan yang tidak ditinggalkan. Pada waktu melakukan service Anda harus mengkoordinasikan seluruh bagian tubuh, yaitu bahu, siku, meupun pergelangan tangan harus ikut bekerja sama. Anda harus berlatih melakukan pukulan service dengan baik, sehingga Anda sanggup memukul bola dan mengarahkan bola kesegala bagian dari meja lawan. Apabila pukulan service tersebut sudah dapat Anda lakukan dengan baik, maka berarti Anda sudah sanggup memukul dari setiap daerah lapangan permainan sendiri. Dengan demikian, di manapun Anda berada, maka Anda harus dapat melakukan service dengan baik asal tidak di depan garis putih batas belakang meja. C. Menerima Service/Receive Di dalam permainan tenis meja masalah teknik melakukan service dan menerima service mempunyai peranan sangat penting pada waktu pertandingan. Karena pada waktu pertandingan Anda akan melakukan service dan juga menerima service dari lawan. Service merupakan modal atau kesempatan pertama untuk mendapatkan angka, demikian juga waktu menerima service yang dilakukan lawan. Oleh karena itu, Anda harus berusaha untuk dapat mengembalikan bola sebaik-baiknya dari service yang dilakukan lawan pada waktu bertanding. Tujuan utama dalam menerima service dari lawan adalah menyerang, tetapi hal ini tidak selalu mudah untuk dilakukan. Oleh karena itu hendaknya Anda harus dapat membaca service apakah yang akan dimainkan lawan atau Anda harus dapat mengamati secara teliti pada waktu lawan akan melakukan service. Ada beberapa hal yang harus Anda perhatikan sebelum menerima service yang dilakukan oleh lawan, yaitu: 1. Perhatikan gerakan service yang dilakukan lawan. 2. Perhatikan bagaimana sudut bet/raket lawan pada waktu mengadakan sentuhan dengan bola. 3. Perhatikan bola lawan pada waktu memantul dimejanya dan juga pada waktu mulai menuju kea rah Anda 4. Perhatikan jalannya bla lawan agar dapat mengetahui jenis service yang dilakukan lawan. 5. Perhatikan apakah lawan Anda membuat gerak tipu dengan memperhatikan keadaan setelah bet/raket menyentuh bola. Dari hal-hal yang harus Anda perhatikan dan harus Anda ketahui seperti di atas, maka Anda harus banyak berlatih atau setidak-tidaknya dapat menguasai berbagai

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 149

macam cara agar dapat mengatasi service lawan yang banyak variasi dan bermacammacam itu. Berikut ini beberapa bentuk/cara melakukan service: a. Service dari arah kanan (forehand)

1

2

3

1

2

3

8 - 150 Unit 8

b. Service dari arah kiri (backhand)

1

2

3

4

5

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 151

Latihan
1. Mengapa pukulan push stroke merupakan pukulan yang paling sederhana dan mudah dilakukan? 2. Mengapa pada waktu pertandingan pemain sering melakukan drive stroke sambil merubah kecepatan? 3. Bagaimana sikap awal lengan pukulan backhand block itu? 4. Kapan latihan pukulan spin itu dilakukan? 5. Secara garis besar ada beberapa macam teknik menyerang dalam tenis meja? Petunjuk jawaban latihan

8 - 152 Unit 8

1. Karena dengan pukulan push stroke pemain tinggal mendorong bet/raket ke depan atas saja, walau begitu dengan pukulan ini dapat mengontrol bola, mengembangkan ritme permainan dan koordinasi sentuhan bola. 2. Karena dengan merubah kecepatan lawan akan terdesak, sehingga sulit untuk mengembalikan bola, akibatnya ia membuat kesalahan. 3. Sikap awal lengan atas menyerong ke depan dan lengan bawah menbentuk sudut 90 derajat dengan lengan atas. 4. Pukulan spin dilakukan apabila sudah berhasil bermain dengan daya control yang baik dan dengan kecepatan yang konsisten dalam berbagai bentuk pukulan dasar seperti: drive, push, dan block 5. Ada dua macam, yaitu: (a) serangan jarak dekat, yang dapat dilakukan dengan forehand maupun backhand, (b) serangan jarak jauh, juga dapat dilakukan baik dengan forehand maupun dengan backhand.

Rangkuman
Di dalam teknik dan metode latihan lanjutan permainan tenis meja dibahas tentang latihan-latihan variasi pukulan. Pukulan-pukulan tersebut mempunyai sifat yang berbeda-beda diantaranya power dan kekuatan stroke, length atau panjang stroke dan touch atau sentuhan stroke. Dari setiap pukulan terdiri dari bermacam-macam gerakn yang terpadu menjadi satu dan dibagi menjadi tiga tipe atau bentuk, yaitu pukulan short atau pendek, pukulan medium atau sedang, dan pukulan long atau panjang. Adapun variasi-variasi latihan pukulan diantaranya: push stroke, drive stroke, block stroke, spin (topspin), topspin loop dan back spin stroke. Selain variasi latihan pukulan terdapat bagaimana melakukan service dan menerima service atau mengembalikan pukulan serta teknik bertahan dan teknik menyerang

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 153

Tes Formatif 5
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan memilih jawaban yang telah disediakan 1. Pukulan aman yang dapat menetralisir pengembalian bola lawan dan dapat memperlambat kecepatan permainan adalah… A. drive stroke B. push stroke C. block stroke D. spin/topspin 2. Pukulan yang dilakukan pemain sambil merubah kecepatan pada waktu melakukan pertandingan adalah… A. drive stroke B. push stroke C. block stroke D. spin/topspin 3. Jenis pukulan yang mengkombinasikan kekuatan, kecepatan, dan sentuhan adalah… A. push stroke B. drive stroke C. block stroke D. spin/topspin 4. Jenis pukulan yang dapat menimbulkan berbagai jenis efek yang berlainan terhadap bola adalah… A. block stroke B. topspin C. topspin loop D. backspin stroke 5. Pukulan yang dapat menggunakan dua jenis sikap, yaitu, square stance dan side stance adalah… A. block stroke B. topspin C. topspin loop D. backspin stroke 6. Sebelum Anda menguasai teknik permainan tenis meja, apakah yang harus dipelajari dan diperhatikan terlebih dahulu? A. smash stroke B. block stroke C. service stroke

8 - 154 Unit 8

D. variasi dalam efek 7. Tujuan utama dalam menerima service adalah… A. menyerang B. bertahan. C. rally D. half volley 8. Variasi dalam panjang dan kecepatan digunakan menjadi satu karena keduanya sangat erat hubungan, yaitu… A. service pendek bisa keras dan service panjang bisa perlahan B. service pendek tidak bisa keras dan service panjang bisa perlahan C. service pendek bisa keras dan service panjang tidak bisa perlahan D. service pendek tdak bisa keras dan service panjang tidak bisa perlahan 9. Dalam permainan tenis meja terjadi saling mengembalkan pukulan, ini disebut… A. service B. rally C. stance D. stroke 10. Apabila ada bola yang dating keras dan melenting jauh dari meja, sebaiknya dikembalikan dengan pertahanan… A. jarak dekat B. jarak sedang C. jarak jauh D. jarak dekat dan jarak jauh.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 155

Kunci JawabanTes Formatif
Tes Formatif 1
1. C Eropa Karena permainan tenis meja mula-mula dikenalkan oleh orang Eropa sebagai pengisi waktu senggang Tahun 1905-1910 Pada tahun-tahun tersebut permainan ping-pong di Eropa Tengah menjadi popular/terkenal, sehingga pada tahun tersebut permainan ping-pong masuk di Asia yaitu di Jepang. Inggris Karena Inggris termasuk Negara yang mula-mula mengembangkan permainan tenis meja. ITTF ITTF merupakan wadah organisasi dunia permainan tenis meja Tahun 1929 Karena pada tahun tersebut Fred Perry berprestasi juga pada tenis lapangan di Wimbledon Inggris Jerman Karena ITTF tersebut dibentuk atas prakarsa Dr. George Lehman dari Jerman George Lehman Pada waktu membentuk ITTF tersebut Dr. George Lehman mengadakan diskusi-diskusi di Berlin pada tanggal 15 Januari 1926 Han Ivor Montagu Karena pada waktu pembentukan ITTF Han Ivor Montagu dari Inggris mengundang Negara-negara yang hadir untuk mengikuti kejuaraan Eropa yang berlangsung di London Inggris November 1977 Setelah IOC mengakui permainan tenis meja sebagai cabang Olympic maka tenis meja harus dimasukkan ke dalam program Olympic dan mulai dipertandingkan pada waktu Olympic Games XXIV di Seoul Korea Selatan pada tahun 1988. Jakarta Karena Indonesia termasuk anggota TTFA (The Table Tennis of Asia)

2. D

3. B

4. A 5. D

6. D

7. C

8. D

9. B

10. A

8 - 156 Unit 8

Tes Formatif 2
1. D 274 cm Menurut peraturan permainan tenis meja panjang lapangan 274 cm 2. C Hijau tua kehitam-hitaman Kalau permukaan meja berwarna muda dan tidak pudar akan mengganggu pandangan pemain. 3. B 3 mm Sebab kalau terlalu tebal akan mengganggu jalannya pantulan bola 4. A 183 cm Ukuran ini sesuai dengan lebarnya meja ditambah dengan bagian menonjol dati tiang sebelah kiri dan tiang sebelah kanan kea rah meja, yaitu 152,50 cm + 2 x 15,25 cm = 183 cm 5. C 235 cm – 255 cm Apabila bola dijatuhkan dari ketinggian 305 cm tidak menghasilkan pantulan seperti tersebut di atas berarti bola tidak memenuhi syarat yang telah ditentukan. 6. C 4 mm Bidang pemukul/permukaan raket tidak diperbolehkan tanpa menggunakan lapisan karet, tebal lapisan karet tersebut menurut peraturan adalah 4 mm 7. D Rata dan kaku Bagian blode atau bagian raket/bet yang berbentuk bulat harus terbuat dari kayu yang rata dan kaku serta sama tebalnya 8. B Berwarna putih Karena apabila pemain memakai pakaian putih akan mengganggu pandangan lawan 9. C Panjang 14m, lebar 7 m, dan tinggi 4 m Ukuran tersebut merupakan ketentuan yang memenuhi syarat dari keputusan ITTF 10. B 4 m di atas lantai tempat bermain Apabila kurang dari 4 m penerangan lampu tersebut akan mengganggu para pemain yang sedang bertanding.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 157

Tes Formatif 3
1 A Shakehand grip Yaitu cara kita memegang raket seperti kita menjabat tangan seseorang 2. D Topspin pada bola Sebab sudut raket yang tegak harus tidak akan menghasilkan efek topspin pada bola, hal ini dikarenakan dari masing-masing sudut raket mempunyai efek sendiri 3. C Jepang Sebenarnya pegangan cara jabat tangan adalah sangat popular di dunia barat sebelum dilakukan oleh bangsa Jepang 4. B Tahun 1954 Pada tahun tersebut orang Cina tidak menggunakan raket dengan cara mengipas, tetapi dengan mempergunakan keuletan jari-jari yang bersamasama menutup 5. C Shakehand grip Karena sejak pertama kali orang barat mengenal permainan ping-pong cara pegangan yang dilakukan adalah shakehand grip 6. A Barat Karena orang barat memiliki bentuk tubuh yang tinggi besar, sehingga pegangan tangkai pena sebenarnya sesuai untuk dilakukan bagi orang yang memiliki bentuk tubuh tersebut. 7. D Sebelum bertanding dengan lawan Sebab sikap siap sedia atau stance dilakukan pada waktu sebelum melakukan service. Sikap siap sedia pada waktu menunggu service lawan dan sikap siap sedia pada waktu menunggu pengembalian bola lawan 8. D 100 cm Sebab dari jarak 100 cm (1 mtr) kita masih dapat bergerak untuk mendekati bola yang dipukul oleh lawan. 9 B. Ke depan serong kiri Sebab gerakan kaki yang cocok untuk memukul bola tersebut adalah gerakan kaki ke depan serong kiri 10. A Menggerakkan salah satu kaki Selain gerakan jarak pendek terdapat juga gerakah jarak sedang, yaitu dengan langkah samping biasa dan dengan langkah menyilang, serta terdapat gerakan jarak jauh yaitu gerakan pertama kaki yang terdekat dengan arah bola kemudian disusul kaki yang lain sampai menuju pada posisi pukul yang dikehendaki.

8 - 158 Unit 8

Tes Formatif 4
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9 C Ke depan A Kaki kiri berada di depan D Kedua kaki berdiri sejajar dengan meja A Bola berputar ke depan B Bola berputar ke belakang D Pukulan smash B Bola sebelum mencapai titik tertinggi A Letak lengan atas sedikit lebih tinggi dan sedikit lebih jauh dari tubuh B lengan atas tidak boleh menjadi sejajar dengan bahu dan tidak boleh menjadi lebih tinggi 10 D Bertahan

Tes Formatif 5
1. B Push stroke Push stroke spinnya sedikit sekali, karena itu dapat digunakan untuk menetralisir pukulan lawan dan memperlambat permainan A Drive stroke Dalam suatu pertandingan drive stroke harus dilakukan dengan merubah kecepatan bila ada kesempatan untuk menyerang drive stroke dilakukan secepat mungkin, sehingga pukulan ini oleh lawan sulit untuk dikembalikan D Spin/topspin Yang dimaksud kekuatan adalah gaya internal dari tubuh yang disalurkan melalui lengan dan bet/raket pada bola, sedangkan yang dimaksud dengan kecepatan dan sentuhan adalah kontak antara bet/raket dan bola harus sedikit sekali. C Topspin loop Karena ada kemungkinan bola melayang dengan spin dan kecepatan atau hanya spin saja, tergantung lintasan bet/raket terhadap arah bola, yaitu sudut bet/raket pada waktu menyentuh bola D Backspin stroke Square stance di mana pada posisi siap sedia jarak kedua belah kaki sedikit lebih lebar dari pada jarak kedua bahu. Side stance dimana pada posisi ini kedua kaki menghadap ke samping. C Service stroke

2.

3.

4.

5.

6.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 159

7.

A

8. 9.

D D

10. C

Sebab service atau sajian bola pertama dilakukan pada awal permainan atau pertandingan, sehingga merupakan modal utama untuk mendapatkan nilai/angka di dalam suatu pertandingan Menyerang Karena menyerang pada waktu menerima service juga merupakan modal utama untuk mendapatkan angka/nilai Service pendek tidak bisa keras dan service panjang tidak mungkin perlahan. Rally Dalam permainan tenis meja tidak selamanya service langsung akan menghasilkan angka, tapi harus melalui saling pukul memukul di antara kedua pemain sebelum memperoleh angka, ini disebut rally Jarak jauh Karena apabila ada bola yang datangnya lebih dekat dengan net dilakukan pertahanan jarak dekat

8 - 160 Unit 8

Daftar Pustaka
Dirjen. PLSPO, 1985. Peraturan Olahraga Tenis meja, Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Dirjen. PLSPO, 1985. Peraturan Permainan 9 Cabang Olahraga Prioritas Pembinaan Olahraga Masyarakat. Jakarta: Proyek Pembinaan Olahraga Bagi Seluruh Anggota Masyarakat International Table Tennis Federation. 1980. Handbooks for Umpire. England: Graphic Litho. England. Koesnan. Bing. 1985. Ilmu Coaching Tenis Meja. Jakarta: Komite Olahraga Nasional Indonesia. Larry Hodges. 2002. Tenis Meja Tingkat pemula. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada. Milles Dick. 1985. The Games of Teble tennis.. Philadelphia: JB. Lipincott Company Poerwowinoto. Dasar-dasar Melatih. Pill Peter Simpson. 1978. Hand to Play Table Tennis. New York: Prentice-Hall Inc Sumarno. 2000. Olahraga Pilihan: Tenis Meja. Modul 1-6. Jakarta: Universitas Terbuka.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 161

Glosarium
ITTF IOC TIFA ATTU Playing surface Side line Sandwich Feferee PTMSI Shakehand grip Penhold grip Stance Forehand : : : : : : : : : : : : : International Table Tennis federation International Olympic Committee The Table Federation of Asia Asian Table Tennis Union Bidang permainan garis tepi penyelipan ketua pertandingan Persatuan Tenis Meja Seluruh Indonesia pegangan jabatan tangan pegangan pena sikap siap sedia pukulan bola dengan posisi telapak tangan

memegang bet dengan menghadap ke depan Backhand : pukulan bola dengan posisi telapak tangan

memegang bet dengan menghadap kebelakang Topspin : pukulan bet yang menyentuh bola dengan gerakan ke atas lebih besar Backspin : pukulan bet yang menyentuh bola dengan gerakan ke bawah lebih besar Side spin Smash Half volley : : : Pukulan bola pada sisi samping lebih besar pukulan dengan tujuan untuk mematikan lawan Pukulan dengan menahan bola dengan bet dengan cara benturan langsung saat bola melambung Drive stroke Block stroke Service Receive Rally : : : : : pukulan dengan ayunan panjang, datar dan keras gerakan dengan sudut bet vertical/tertutup penyajian bola menerima bola permainan saling memukul di antara kedua pemain

8 - 162 Unit 8

sebelum memperoleh angka Blode Stroke Flat Pukulan kosong Footwork PPPSI : : : : : : bagian raket/bet yang berbentuk bulat pukulan pukulan rata pukulan tanpa putaran gerak kaki Persatuan Pingpong Seluruh Indonesia

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

8 - 163

Unit

9

EVALUASI PENJAS
Victor Simanjuntak Kaswari Eka Supriatna

Pendahuluan

P

ada saat menjadi guru di SD ada kemungkinan dalam menilai siswa masih ada yang menggunakan penilaian dengan perkiraan saja. Hal ini diharapkan tidak terjadi pada diri Anda sesudah mempelajari unit ini. Setiap guru hendaknya dapat melaksanakan kegiatan penilaian atau evaluasi, karena evaluasi merupakan alat untuk mengukur keberhasilan dalam kegiatan pembelajaran. Guru dan siswa merupakan satu kesatuan dalam melaksanakan tugas ma singmasing yait u: guru mengaj ar untuk memberikan ilmu pengetahuan kepada para siswanya untuk mendapatkan hasil maksimal dan sebaliknya siswa selama menerima pelajaran berusaha belajar dengan sebaik-baiknya dan meningkatkan belajar di rumah dengan rajin dalam memanfaatkan waktu sebaik-baiknya, sehingga mendapat nilai cukup baik. Dengan mempelajari unit ini Anda diharapkan akan dapat: a. Menjelaskan pengertian dan fungsi evaluasi; b. Melakukan evaluasi dalam Penjaskes; c. Melakukan evaluasi kualitatif dalam Penjaskes; d. Melakukan evaluasi- kuantitatif dalam Penjaskes. Dalam unit ini, materi bahasan mempunyai keterkaitan satu sama lain. Pada awalnya Anda akan mempelajari tentang pengertian dan. fungsi evaluasi pada umumnya yang dilanjutkan dengan evaluasi dalam Penjaskes. Setelah itu barulah Anda mengenal bagaimana melakukan evaluasi Penjaskes dengan penilaian secara kuantitatif maupun kualitatif. Dengan mempelajari unit ini diharapkan Anda akan dapat melaksanakan tugas secara lengkap mulai dari perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi. Selanjutnya Anda akan dapat mengetahui keberhasilan tugas Anda dan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9-1

bila Anda kembangkan dengan menganalisis hasil evaluasi, Anda akan dapat mengenal kemampuan siswa Anda, dan setiap tes yang Anda buat dapat diketahui sukar-mudahnya. Guna memudahkan mempelajari unit ini Anda perlu memperhatikan petunjuk berikut: 1. Bacalah dengan cermat bagian demi bagian yang selanjutnya beri tanda untuk kata-kata yang Anda anggap penting untuk dipahami atau bahan diskusi dalam pertemuan kelompok. 2. Beberapa konsep dalam materi unit ini, dapat Anda terapkan dalam kegiatan pembelajaran yang disimulasikan. Guna memantapkan pemahaman Anda dalam materi Penilaian atau Evaluasi pelajaran, kerjakan latihan-latihan yang ada dan diskusikan bersama-sama teman sekelompok Anda.

Selamat Belajar! Semoga Sukses.

9 - 2 Unit 9

Subunit 1 Dasar-Dasar Evaluasi Penjas
Pendahuluan

D

alam subunit ini akan dijabarkan mengenai beberapa dasar evaluasi. Untuk memperlajari evaluasi agar lebih cepat dimengrti sebenarnya diperlukan banyak praktek. Praktek yang dimaksud yaitu Anda melakukan beberapa percobaan terutama penyusunan tes baik itu tes observasi ataupun menggunakan tes yang sudah baku. Dengan melaksanakan tes secara langsung akan mempermudah dalam pemahaman teori yang panjang lebar. Pembahasan yang disajikan adalah pengertian evaluasi, manfaat evaluasi, prinsip-prinsip evaluasi, prinsip dasar pelaksanaan evaluasi penjas, perlunya evaluasi, isu pelaksanaan evaluasi pendidikan jasmani, prinsip pengembangan evaluasi pendidikan jasmani, acuan penilaian, penentuan nilai, kedudukan evaluasi dalam proses belajar mengajar, melakukan evaluasi dalam pendidikan jasmani. Setelah mempelajari subunit ini diharapkan Anda mengerti secara operasional pengertian evaluasi, manfaat evaluasi, prinsip-prinsip evaluasi, prinsip dasar pelaksanaan evaluasi penjas, perlunya evaluasi, isu pelaksanaan evaluasi pendidikan jasmani, prinsip pengembangan evaluasi pendidikan jasmani, acuan penilaian, penentuan nilai, kedudukan evaluasi dalam proses belajar mengajar, melakukan evaluasi dalam pendidikan jasmani, dan dapat menjadi dasar untuk mempelajari subunit 2. Subunit ini merupakan pengantar yang bersifat teoritis dan banyak mengetengahkan teori-teori evaluasi dari berbagai sumber. Dengan memahami subunit ini Anda tidak akan kesulitan untuk lebih memperdalam meteri berikutnya. Pembahasan dimulai dengan pengertian evaluasi dilajutkan dengan prinsip-prinsip melakukan evaluasi secara umum. Pada bagian berikutnya masuk pada penerapan evaluasi dalam pendidikan jasmani dengan beberapa aturan yang ada, dalam proses evaluasi diadakan tes dan pengukuran, berdasarkan tes dan pengukuran tersebut maka diperoleh data, dan data ini kemudian diolah dengan menggunakan acuan penilaian yang berisi acuan norma dan acuan patokan dalam penentuan nilai. Setelah nilai ditentukan maka nilai dan data tesebut digunakan dalam evaluasi dalam proses belajar mengajar. Hal yang terakhir adalah melakukan evaluasi dalam pendidikan jasmani, ini merupakan evaluasi yang dilaksanakan dalam pendidikan jasmani yang berisi cara untuk mengetes kemampuan motorik anak.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9-3

A. Pengertian Evaluasi
Evaluasi merupakan penentuan manfaat dari suatu hal. Termasuk di dalammnya pengumpulan informasi yang dipergunakan untuk tujuan menilai sebuah program, produk, prosedur atau sasaran atau kegunaan pendekatan alternatif yang potensial yang telah dirancang untuk mencapai sasaran yang telah ditetapkan (Sander, 1973). Evaluasi merupakan proses pemberian/penentuan nilai atau penghargaan terhadap data yang diperoleh dari hasil pengukuran berdasarkan kriteria (Nurhasan, 2000). Lebih lanjut Djemari Mardapi (2000) mendefinisikan evaluasi sebagai proses mengumpulkan informasi untuk mengetahui pencapaian belajar peserta didik. Dari beberapa definisi di atas dapat diambil kesimpulan, dalam evaluasi termuat di dalamnya; pengumpulan informasi, penentuan nilai, untuk menentukan status atau penghargaan. Jelaslah disini bahwa tugas evaluator memberi data atau gambaran tentang sesuatu hal yang dievaluasi. Berkaitan dengan kebutuhan data, maka hal ini erat kaitannya dengan jenis, proses dan cara pengambilan data. Kegiatan yang bertujuan untuk mendapatkan data dikenal dengan pengukuran, kegiatan pengukuran memerlukan instrumen, jenis dari instrumen adalah alat tes. Alat tes digunakan untuk melakukan pengukuran. Instrumen adalah alat untuk memperoleh informasi. Instrumen ini banyak ragamnya sesuai dengan jenis informasi yang akan dikumpulkannya. Syarat yang penting adalah sahih. Kesahihannya bergantung pada kesesuaian fungsinya untuk mendapatkan informasi yang diharapkan. Bila data yang ingin dikumpulkan berupa ukuran panjang misalnya, maka instrumen yang digunakan adalah meteran. Bila datanya berupa ukuran berat, instrumen yang digunakan adalah timbangan. Beberapa contoh instrumen yang sering digunakan dalam aspek pembelajaran antara lain adalah tes, pedoman observasi, daftar cek, wawancara, angket, borang, LKS, dan bentuk lainnya untuk menghimpun data tentang sifat objek atau manusia. Dalam hal ini ada keterkaitan yang erat antara tes, pengukuran dan evaluasi. Lebih lanjut Rosemary (1976) mendefinisikan evaluasi tes dan pengukuran sebagai berikut: Evaluasi merupakan sebuah proses dalam pendidikan dengan menggunakan cara-cara pengukuran, hal ini dilakukan untuk mengetahui hasil atau proses dalam bentuk data kualitatif ataupun kuantitatif dari subyek ataupun obyek yang dilakukan pengetesan dan dibandingkan dengan kriteria yang telah ditetapkan. Pengukuran adalah sebuah teknik yang dipergunakan dalam evaluasi yang dipergunakan dengan menggunakan metode yang tepat dan obyektif. Hasil pengukuran ini secara umum adalah data kuantitatif yang berupa angka, dan dimungkinkan prosedur pengukuran menggunakan cara-cara kualitatif. Tes merupakan sebuah alat pengukuran yang khusus dan merupakan nilai terhadap pengukuran yang dilakukan pada setiap orang.

9 - 4 Unit 9

Tes adalah alat untuk memperoleh informasi berupa sifat suatu objek atau manusia. Untuk memperoleh data prestasi belajar, guru memakai tes prestasi belajar. Pengukuran merupakan proses penggunaan informasi. Informasi yang digunakan melalui pengukuran dipakai untuk menilai sehingga pengukuran selalu menghasilkan informasi berupa skor. Berdasarkan skor inilah guru dapat menafsirkan kemajuan belajar siswa. Berdasarkan definisi ini dapat disimpulkan bahwa untuk melakukan evaluasi diperlukan tes dan pengukuran. Dengan logika lain untuk melakukan evaluasi memerlukan data, data diperoleh dari pengukuran, dan pengukuran memerlukan alat yang disebut tes. Evaluasi menentukan bagaimana tujuan-tujuan telah dicapai. Informasi ini meliputi sifat kepemimpinan, materi program, fasilitas, alat-alat, pemberian nilai, penelitian, waktu untuk program, partisipasi dan administrasi. Karena itu evaluasi berkenaan dengan proses aktivitas pendidikan. Dalam pendidikan jasmani yang terjadi di lapangan hanya sebatas pada pemberian nilai terhadap siswa. Kegiatan pengetesan terhadap siswa untuk memperoleh data skill ataupun penguasaan ranah yang lain hanya merupakan sabagian kecil dari proses evaluasi yang seharusnya dilaksanakan. Tes adalah alat untuk memperoleh informasi berupa sifat suatu objek atau manusia. Untuk memperoleh data prestasi belajar, guru menggunakan tes prestasi belajar. Pengukuran merupakan proses penggunaan informasi. Informasi yang digunakan melalui pengukuran dipakai untuk menilai sehingga pengukuran selalu menghasilkan informasi berupa skor. Berdasarkan skor inilah guru dapat menafsirkan kemajuan belajar siswa.

B. Manfaat evaluasi
1. 2. 3. 4. 5. 6. Abdoellah (1976) mengungkapkan manfaat evaluasi adalah: Evaluasi bertujuan untuk mengetahui sampai dimana potensi anak-didik itu berbeda. Evaluasi untuk mengadakan seleksi. Evaluasi bertujuan untuk mengetahui letak kelemahan-kelamahan anak didik. Evaluasi bertujuan untuk mengetahui apa yang telah dicapai anak-didik dalam pelajaran olahraga. Evaluasi bertujuan untuk memberi bantuan dalam pengelompokan anakdidik untuk tujuan-tujuan tertentu. Evaluasi dapat memberikan dorongan atau motivasi bagi anak didik dalam olahraga.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9-5

7. Evaluasi dapat memberikan bantuan dalam bimbingan ke arah pemilihan yang sesuai dengan baku dan kemampuan anak didik. 8. Evaluasi memberikan data bukti untuk dilaporkan kepada orang tua dan kepada masyarakat, yaitu pihak-pihak yang memerlukan keteranganketerangan tentang seorang anak-didik. 9. Evaluasi dapat memberikan data-data untuk keperluan penelitian atau riset. Pentingnya evaluasi untuk memantau kemajuan dan pencapaian tujuan belajar, sekarang ini sudah cukup disadari oleh para guru pendidikan jasmani. Hal ini paling tidak, dapat dilihat dari penetapan nilai pelajaran pendidikan jasmani dalam setiap laporan. Namun demikian, pentingnya evaluasi tidak hanya terbatas pada penetapan nilai, akan tetapi juga dapat dilihat dari sisi manfaatnya. Proses evaluasi yang dilakukan sesuai dengan prinsipnya, paling tidak mengandung empat manfaat. Evaluasi memungkinkan guru lebih terampil dan cermat dalam menafsirkan kemajuan hasil belajar siswa Proses pengumpulan informasi dalam evaluasi menuntut guru untuk menelaah secara seksama kemampuan setiap siswa. Apakah si swa sudah cukup m ampu m el akukan suatu t ugas, misalnya keterampilan gerak yang menjadi tujuan pengajaran. 2. Evaluasi akan memberi umpan balik bagi keberhasilan suatu program Evaluasi yang dilakukan pada akhir jenjang pendidikan, misalnya pada siswa kelas enam SD, akan memberikan informasi tentang keberhasilan keseluruhan program. Aspek-aspek apa saja yang sudah dikuasai dan yang belum dikuasai oleh siswa, akan terungkap dari hasil evaluasi. 3. Evaluasi akan meningkatkan pengakuan pihak luar terhadap manfaat pendidikan jasmani Selain guru bisa melihat dan menilai kemajuan kemampuan siswa, guru juga dapat memberikan bukti kepada orang tua siswa, kepala sekolah, dan pihak lainnya tentang manfaat yang diperoleh dari pendidikan jasmani yang diselenggarakan dengan pengelolaan yang baik. 4. Evaluasi dapat dijadikan ukuran keberhasilan guru dalam mengajar Evaluasi dapat dijadikan ukuran yang dapat dipertanggungjawabkan untuk menilai keberhasilan PBM yang dilakukan oleh gurunya, apakah PBM berlangsung secara efektif atau malah sebaliknya. Guru sering terkejut melihat hasil PBM yang menurut gurunya sudah dilaksanakan dengan baik, namun ternyata hasil tes menunjukkan kurang baik.
1.

9 - 6 Unit 9

C. Prinsip-prinsip Evaluasi
Dalam pelaksanaan evaluasi terdapat dua prinsip yang mendasar: 1. Prinsip-prinsip pelaksanaan: yaitu prinsip-prinsip yang perlu diikuti dalam melakuan atau mengadakan evaluasi. 2. Prinsip-prinsip dasar yaitu prinsip-prinsip yang harus dipegang sebagai pedoman kerja dalam melaksanakan evaluasi. Dari dua prinsip tesebut di atas kemudian dibagi atas beberapa bagian lebih terinci sebagi berikut. 1. Prinsip-prinsip pelaksanaan. a. Evaluasi harus dilakukan secara obyektif. b. Evaluasi harus diadakan secara kontinu. c. Evaluasi hendaknya dilaksanakan secara komprehensif. 2. Prinsip-prinsip dasar yang dipegang sebagai pedoman kerja dalam melaksanakan evaluasi adalah: a. Evaluasi adalah alat komunikasi. b. Masud utama dari evaluasi terhadap anak-didik adalah membantu anak-didik untuk mencapai perkembangan potensinya secara maksimum. c. Dalam evaluasi anak-didik terutama harus dibandingkan dengan dirinya sendiri, jangan hanya dibandingkan dengan anak didik yang lain. d. Evaluasi hendaknya menyarankan langkah-langkah atau tindakan lanjut yang perlu diambil (Abdoellah, 1976). Lebih lanjut perihal prinsip-prinsip evaluasi dibahas sebagai berikut.

D. Prinsip Dasar Pelaksanaan Evaluasi Penjas
Agar isu pelaksanaan evaluasi pendidikan jasmani sedikit-demi sedikit dapat dikurangi dan agar pelaksanaan evaluasi dapat memenuhi fungsinya untuk meningkatkan mutu proses belajar mengajar, penyelenggaraan evaluasi harus mempertimbangkan beberapa prinsip sebagai berikut. a. Proses pengumpulan data dilakukan melalui kerjasama secara alami Untuk mengingkatkan aktivitas belajar dan memotivasi siswa, hendaknya dihindarkan penggunaan standar yang baku atau perbandingan dengan teman. Bagi siswa tertentu, hal itu dapat menurunkan motivasi belajar. Sebagai penggantinya, hendaknya kerjasama antara guru dengan siswa dilakukan secara individu untuk mendiskusikan tujuan belajar yang ingin dicapainya, membimbing dan mendorong siswa untuk menentukan tujuan-tujuan yang maksimal akan
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9-7

tetapi realistik, sesuai dengan tingkat kemampuannya. Para siswa akan lebih menjadi termotivasi untuk metakukan tes serta tekun belajar dengan baik manakala mereka bekerja sama dengan gurunya. b. Proses pengumpulan data dilakukan secara terus menerus dan berkesinambungan. Bukti kemajuan belajar siswa, ada di antaranya yang dapat secara langsung dilihat hasilnya dalam tempo waktu relatif singkat. Ada juga kemajuan belajar siswa yang hanya dapat dilihat hasilnya setelah menempuh program yang panjang, misalnya satu tahun atau lebih. Karena itu, kemajuan belajar siswa harus dicatat dan didokumentasikan agar dapat diperlihatkan peningkatannya kepada siswa, orang tua siswa, atau kepada pihak pimpinan sekolah yang membutuhkan. Proses pengumpulan data yang dilakukan hanya satu kali kurang cocok untuk melihat kemajuan belajar siswa, dan cara ini mungkin lebih cocok untuk melihat keunggulan dan kelemahan masing-masing siswa. c. Data yang dihimpun meliputi berbagai aspek Kemajuan belajar, motivasi, dan proses belajar merupakan tiga komponen utama yang satu sama lain saling berinteraksi, saling mempengaruhi dengan kuat. Karena itu, data yang dikumpulkan harus meliputi berbagai aspek. Proses pengumpulan data harus dapat mengumpulkan informasi tentang kapan sesuatu diketahui oleh siswa (pengetahuan), apa yang dirasakan dan bagaimana perasaan siswa terhadap pelajarannya (sikap), kemampuan apa yang diperoleh (produk) dan apa yang dilakukan untuk memperoleh tujuan belajarnya. Proses belajar sama pentingnya dengan hasil belajar. d. Laporan kemajuan belajar harus dibuat dan disampaikan kepada orang tua siswa Kemajuan belajar siswa tidak hanya cukup diketahui oleh guru yang bersangkutan saja, tetapi juga oleh pihak sekolah, siswa, dan orang tua siswa. Agar pihak yang berkepentingan tersebut memahami secara mendalam tentang kemajuan belajar siswa, sebaiknya laporan tidak hanya memuat nilai saja, misalnya 7 atau 8. Akan lebih baik jika nilai tersebut disertai dengan data dari berbagai aspek kemajuan belajarnya, misalnya perkembangan disiplin, keterampilan gerak, atau kebugaran jasmaninya. Laporan itu dapat memuat berbagai aspek kemajuan belajarnya. Laporan yang memuat berbagai aspek perkembangan kemajuan belajar, jauh akan lebih berharga bagi orang tua siswa. Dengan cara ini orang tua siswa akan mengetahui tentang kelemahan dan keunggulan yang dimiliki anaknya, seperti keterampilan apa yang mesti ditingkatkan, aspek apa yang harus dipertahankan, dan bagaimana cara

9 - 8 Unit 9

mengatasinya. Cara seperti ini pada akhirnya akan nenanamkan rasa tanggung jawab orang tua siswa terhadap keberhasilan belajar anaknya.

E. Perlunya Evaluasi
Masyarakat memandang bahwa pendidikan sangat penting untuk memperoleh pengetahuan, keterampilan, dan pembentukan sikap. Bahkan, seringkali pendidikan dianggap sebagai investasi peningkatan kualitas kehidupan yang dapat diraih hasilnya di masa yang akan datang. Pendidikan itu sendiri berlangsung melalui proses yang cukup panjang dan diorganisasikan dalam lingkungan sekolah atau luar sekolah menurut pola-pola tertentu yang dianggap terbaik. Pada umumnya, para pendidik berpendapat bahwa tugas lembaga pendidikan adalah mendorong pertumbuhan seseorang ke ar ah t uj uan yan g di harapkan ol eh i ndi vi du dan m as yar akat di sekitarnya. Tidaklah mengherankan jika seluruh kegiatan yang berlangsung dalam lembaga yang bersangkutan, semuanya dipusatkan untuk memacu siswa atau peserta didik untuk dapat mencapai tujuan pendidikan. Untuk itu, pertanyaan yang sering muncul adalah sudah seberapa jauh tujuan pendidikan tercapai? Bagaimanakah kemajuan belajar siswa? Apakah mereka mencapai tingkat kemajuan yang lebih baik dari pada waktu sebelumnya? Untuk dapat menjawab pertanyaan. ini dengan baik, maka proses pembuatan keputusan akan perlunya evaluasi harus dilakukan. Tayibnabis (2004), mengemukakan evaluasi dapat mempunyai dua fungsi yaitu formatit dan sumatif. Evaluasi dipakai untuk perbaikan dan pengembangan kegiatan yang sedang berjalan (program, orang, produk dan sebagainya). Fungsi sumatif, evaluasi dipakai untuk mempertanggungjawabkan, keterangan, seleksi atau lanjutan. Evaluasi dalam pendidikan jasmani memungkinkan guru lebih terampil dan cermat dalam menafsirkan kemajuan siswanya. 1. Evaluasi Formatif, atau sering disebut evaluasi harian adalah evaluasi yang dilakukan selama proses belajar mengajar berlangsung dari mulai awal hingga akhir pelajaran. Proses evaluasi ini meliputi pembagian pembelajaran ke dalam beberapa subunit pembelajaran yang lebih kecil, mengevaluasi penguasaan siswa terhadap subunit tersebut, menentukan sub-sub unit yang belum dan sudah dikuasai siswa, serta berusaha memperbaiki prosesnya agar semua subunit pembelajaran dapat dikuasai oleh siswa. Tujuan evaluasi formatif adalah memperoleh umpan balik bagi guru dan siswa untuk meningkatkan efektivitas pembelajaran. Aspek yang

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9-9

ditekankan dalam evaluasi formatif adalah penguasaan materi yang diberikan pada saat pertemuan itu. Misalnya, pembelajaran pas bawah pada olah raga bola voli dibagi ke dalam sub materi yang terdiri dari, posisi kedua sikut pada saat perkenaan, posisi tubuh, dan pantulan bola. Materi evaluasinya diarahkan pada perolehan informasi tentang penguasaan siswa terhadap ketiga sub materi bola voli tersebut. Pada kasus evaluasi formatif ini pembanding teman jarang bahkan tidak pernah digunakan. Akan tetapi yang menjadi kriterianya adalah penguasaan tuntas yang seringkali cukup tinggi, yaitu sekitar 80 % sampai 90 % dari seluruh materi yang diberikan yang diharapkan dapat dikuasai oleh siswa. Untuk itu, hasil evaluasi ini sering menggunakan istilah gagal atau berhasil, artinya siswa berhasil atau gagal menguasai 80 % dari materi yang diperolehnya. 2. Evaluasi Sumatif, atau sering disebut evaluasi akhir catur wulan adalah evaluasi yang dilakukan pada akhir suatu jenjang waktu tertentu, misalnya akhir unit pembelajaran, catur wulan, atau semester. Tujuannya adalah untuk membuat penilaian terhadap pencapaian tujuan umum pembelajaran dalam kurun waktu tertentu, apakah sudah tercapai oleh siswa atau belum. Aspek yang ditekankan dalam evaluasi sumatif adalah penguasaan siswa terhadap materi yang diberikan pada kurun waktu tertentu yang sifatnya lebih luas. Misalnya, penguasaan siswa terhadap materi pendidikan jasmani setelah menyelesaikan pembelajaran selama satu catur wulan ke-2 pada kelas dua. Pada kasus evaluasi sumatif ini, pembanding teman atau tingkat kepenguasaan seringkali menjadi kriterianya. Untuk itu hasil evaluasi ini sering menggunakan beberapa klasifikasi, misalnya 5 sampai dengan 9, atau baik sekali, sampai dengan kurang sekali bergantung pada istilah yang digunakan oleh guru. Karena efektivitas program semesteran banyak bergantung pada efektivitas program per pertemuannya, maka evaluasi formatif dan sumatif, sama pentingnya dilakukan untuk melihat efektivitas program pendidikan jasmani. Oleh karena itu, para guru tidak cukup hanya melakukan tes awal dan tes akhir saja tetapi juga harus melakukan pengumpulan data formatif, misalnya yang berhubungan dengan proses yang antara lain meliputi: kehadiran, lama latihan, intensitas latihan, denyut nadi, dan data lain penentu tercapainya tujuan atau program. Karena dapat dipastikan bahwa efektivitas peningkatan kebugaran jasmani sangat ditentukan oleh proses latihan setiap pertemuannya. Apabila proses latihan setiap pertemuan sesuai dengan konsep maka terakhir tinggal melihat seberapa banyak peningkatannya. Mengajar pada dasarnya adalah memberikan aktivitas yang selalu berorientasi pada tujuan. Evaluasi formatif merupakan proses pengumpulan data pada setiap pertemuan untuk mengetahui kesesuaian proses betajar yang dilakukan siswa. Untuk

9 - 10 Unit 9

selanjutnya, apabila sudah sesuai proses belajar maka harus dipertahankan bahkan ditingkatkan, tetapi manakala belum sesuai, maka harus diperbaiki. Bahkan, untuk keperluan penentuan nilai sekalipun, beberapa orang guru pendidikan jasmani seringkali hanya mengandalkan data formatif, terutama untuk siswa kelas rendah, dengan alasan bahwa data formatif lebih konkret, logis, dan bermakna bagi siswa maupun orang tua siswa. Namun, permasalahan yang masih sering dijumpai adalah pengumpulan data dan pengadministrasiannya. Hal ini dapat diatasi manakala guru secara bertahap menerapkannya.

F. Isu Pelaksanaan Evaluasi Pendidikan Jasmani.
Berdasarkan uraian di atas, secara teoritis disadari bahwa evaluasi merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan (integral) dari suatu proses belajar mengajar. Evaluasi berfungsi sebagai salah satu cara untuk memantau perkembangan belajar dan untuk mengetahui seberapa jauh tujuan pengajaran dapat dicapai oleh siswa. Namun, harapan ini sering kali menyimpang dalam kenyataannya. Beberapa penyimpangan tersebut, antara lain adalah sebagai berikut: 1. Pelaksanaan evaluasi. Pelaksanaan evaluasi belum begitu tampak terpadu dalam sebuah proses belajar mengajar. Pengecekan terhadap pemahaman siswa dan pemberian umpan balik yang memadai guna meningkatkan penguasaan materi oleh siswa sebagai salah satu bentuk evaluasi, tampaknya belum merupakan bagian yang menyatu dalam sebuah proses belajar mengajar. Guru merasa dikejar-kejar oleh bahan yang harus diselesaikan tuntas pada suatu pertemuan, tanpa memperhatikan apakah siswa sudah saatnya menerima materi berikutnya atau belum. Untuk itu, seringkali guru memberikan evaluasi yang sifatnya formalitas saja, asal menyampaikan tanpa bahan, menjadikan umpan balik untuk perbaikan proses berikutnya. Bahkan seringkali guru memberikan evaluasi pada waktu terpisah yang tidak jarang menyita waktu cukup banyak sehingga menyita waktu untuk keperluan lainnya. Beberapa dampak yang mungkin muncul pada diri siswa akibat keadaan seperti ini antara lain adalah : a. Kurang memahami fokus materi yang dipelajarinya. b. Kurang memahami materi yang perlu dipertahankan dan perlu ditingkatkan. c. Kurang termotivasi untuk memperdalam materi di luar jam pelajaran.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 11

d. Kurang mengetahui secara terarah apa yang harus dilakukan untuk memperbaiki kemampuannya di luar jam pelajaran. 2. Relevansi materi evaluasi. Materi evaluasi terkadang kurang mencerminkan materi proses belajar mengajar, sesuai dengan tujuan dan peruntukannya. Kecenderungan untuk mengambil materi evaluasi dari bank-bank soal dari seluruh sekolah atau dari soal sebelumnya, tanpa terlebih dahulu direvisi atau disesuaikan. Materi belajar yang sudah diberikan, memang merupakan cara yang cepat. Tetapi apabila hal itu tidak dilakukan dengan teliti, bisa jadi akan melemahkan validitas dan reliabilitas soal. Tingkat keterampilan siswa, fokus pembelajaran, dan relevansi materi evaluasi seringkali merupakan aspek pokok validitas instrumen. Beberapa dampak yang mungkin muncul pada diri siswa akibat keadaan ini antara lain adalah: a. Siswa merasa bingung dengan materi evaluasi yang diperolehnya. b. Siswa kurang percaya lagi terhadap fokus pembelajaran karena tidak sesuai dengan materi evaluasi. c. Siswa bisa jadi tidak serius dalam belajar yang penting adalah hasil evaluasi. d. Siswa histeris dan frustasi karena materi pembelajaran tidak sesuai dengan materi evaluasi. e. Siswa merasa rendah diri atau tidak percaya diri terhadap materi evaluasi yang akan diberikan sehingga berusaha nyontek dari teman karena takut tidak lulus. f. Hasil evaluasi siswa bersifat biasa bukan merupakan kemampuan hasil berlajar siswa yang sebenarnya. 3. Situasi pelaksanaan evaluasi. Dalam situasi tes tulis di kelas, hasil tes mungkin hanya diketahui oleh siswa yang di tes dan gurunya. Sebaliknya, dalam tes penampilan di lapangan, hasil tes diketahui oleh semua orang. Semua siswa tahu, siapa yang larinya paling lambat, siapa yang mungkin dihindari oleh para guru Pendidikan jasmani sehingga dapat memelihara kondisi perasaan siswa agar tetap positif. Kalau situasi demikian tidak dihindari maka tidak menutup kemungkinan akan menimbulkan perasaan yang tidak menguntungkan bagi diri siswa antara lain seperti sebagai berikut: a. Rendah diri. b. Berusaha nyontek atau manipulasi hasil. c. Histeris menghadapai evaluasi.

9 - 12 Unit 9

d. Tidak senang terhadap evaluasi. e. Tidak senang terhadap pelajaran. f. Memiliki sikap negatif terhadap evaluasi.

G. Prinsip pengembangan evaluasi pendidikan jasmani
Pendidikan jasmani merupakan bentuk pendidikan yang menggunakan aktivitas gerak sebagai media pendidikan. Sehubungan dengan hal tersebut, seluruh rangkaian proses pembelajaran dilakukan melalui aktivitas gerak dengan prinsip-prinsip pembelajaran yang sesuai dengan pendidikan jasmani. Demikian pula dengan pengembangan instrumen evaluasi. Pengembangan instrumen evaluasi dalam pendidikan jasmani dilakukan dengan mengacu pada perkembangan gerak siswa seperti yang diuraikan dalam kurikulum. Namun demikian, pengembangan instrumen evaluasi seperti tersebut di atas bukan berarti mengabaikan bagian/kelompok kognitif dan apektif. Pengembangan instrumen kedua bagian tersebut merupakan bagian integral dari pengembangan instrumen evaluasi yang berorientasi pada pengukuran kemampuan gerak siswa, bukan dikembangkan secara terpisah. Perkembangan yang terjadi saat ini di lapangan adalah masih ditemukannya evaluasi yang dilakukan secara terpisah antara bagian psikomotor-fisik, kognitif dan apektif. Dalam beberapa buku pegangan siswa dan guru masih terdapat berbagai instrumen yang cenderung mengukur komponen psikomotor, kognitif, dan afektif secara terpisah dan berdiri sendiri-sendiri. Evaluasi terhadap kemampuan kognitif yang tergambar dari berbagai butir instrumen teori pendidikan jasmani hendaknya dihindari oleh guru, demikian pula terhadap afektif. Sikap siswa seharusnya dapat diukur dari apresiasi positif dari nilai-nilai pendidikan jasmani yang tersosialisasi dalam kegiatan sehari-hari dari kegiatan proses pembelajaran. Disiplin, kerja sama, kerja keras, pantang menyerah, ulet, saling menghargai baik sesama kawan maupun terhadap lawan, dan menerima kenyataan seharusnya butir-butir instrumen yang terakumulasi dari seluruh rangkaian pengukuran keterampilan gerak yang dimiliki oleh siswa bukan dilakukan secara terpisah dan berdiri sendiri. Untuk dapat dikembangkan instrumen yang dapat mengukur kemampuan siswa secara total, prinsip-prinsip di bawah ini perlu mendapatkan perhatian dari guru pendidikan jasmani. Prinsip-prinsip tersebut adalah sebagai berikut. 1. Evaluasi harus dilakukan dengan tujuan yang jelas Guru pendidikan jasmani agar menetapkan tujuan evaluasi sebelum mengembangkan instrumen evaluasi dan melakukannya. Dengan tujuan yang

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 13

2.

3.

jelas, guru pendidikan jasmani dapat mengembangkan butir-butir instrumen yang dapat mengukur kinerja siswa sesuai dengan tujuan evaluasi. Di samping hal tersebut, guru pun dapat mengembangkan pendekatan pengelolaan yang efektif dan efisien. Evaluasi harus dilakukan dengan obyektif Obyektivitas harus sudah diberlakukan sebelum suatu pengukuran dilaksanakan, yakni saat guru pendidikan jasmani menyusun instrumen evaluasi. Demikian pula pada saat tes dan penilaian dilakukan. Dengan demikian. guru pendidikan jasmani dapat menilai kemampuan siswanya sesuai dengan data yang didapat dari tes dan pengukuran. Sehubungan dengan hal tersebut, maka tidak benar bila guru pendidikan jasmani memberikan penilaian berdasarkan unsur-unsur subjektivitas. Evaluasi dilaksanakan sebelum, selama dan sesudah proses pembelajaran Secara ideal evaluasi harus dilakukan pada proses pembelajaran. yakni, a) sebelum, b) saat proses, dan c) sesudah proses pembelajaran dilangsungkan. a. Evaluasi yang dilakukan sebelum proses pembelajaran Evaluasi yang dilakukan sebelum proses pembe lajaran dilangsungkan adalah untuk mendapatkan dan mengetahui data objektif tentang kemampuan awal siswa. Hasil evaluasi tersebut dapat digunakan untuk data menyusun program pembelajaran yang berorientasi pada kemampuan awal siswa. Di samping hal tersebut, data kemampuan awal dapat digunakan untuk mengklasifi kasikan kemampuan siswa dalam menerima materi pelajaran yang akan disajikan. Melalui kemampuan awal siswa, guru dapat merancang program pembelajaran dengan memuat perkiraan-perkiraan tentang kemungkinan kesulitan dan kendala yang akan dihadapi. Dengan di ketahuinya berbagai kesulitan dan kendala yang akan ditemui oleh siswa, guru dapat dengan segera menyusun strategi pembelajaran yang dapat mengatasi kesulitan dan kendala yang dihadapi siswa. Pengelompokan siswa dalam klasifikasi kemampuan gerak tertentu merupakan salah satu strategi yang dapat digunakan oleh guru untuk mengatasi kemungkinan dan kendala yang akan dihadapi.

9 - 14 Unit 9

Pengelompokan secara langsung mengacu pada penyusunan program pembelajaran yang diorientasikan pada karakteristik pertumbuhan dan perkembangan siswa. Oleh karenan itu strategi pembelajaran dengan mengelompokkan siswa memiliki hubungan dengan pencapaian prestasi belajar siswa. b. E v a l u a s i y an g d i l ak s a n a k an s e l a ma p r o s e s pembelajaran Selama proses pembelajaran berlangsung, guru harus melakukan evaluasi terhadap siswa. Evaluasi dapat dilakukan terhadap kesungguhan siswa mengikuti kegiatan pembelajaran. Perhatian guru terhadap kesungguhan siswa hendaknya menjadi salah satu butir pengamatan guru selama proses pembelajaran. Di samping hal tersebut, apakah siswa-siswa dapat melakukan tugas gerak sesuai dengan materi pelajaran? Apakah mereka menemukan kesulitan? apakah materi telah sesuai dengan kemampuan mereka? Hal ini merupakan butir-butir evaluasi yang harus dilakukan selama proses pembelajaran berlangsung. Evaluasi yang dilakukan selama proses pembelajaran berlangsung memiliki beberapa fungsi, sebagai berikut: 1) guru pendidikan jasmani dapat membedakan bantuan dan umpan balik yang dibutuhkan siswa. Umpan balik yang baik adalah umpan balik yang spesifik pada komponen-komponen gerak yang belum dapat dilakukan atau pada kesalahan gerak yang dilakukan oleh siswa. Umpan balik yang dilakukan dengan pendekatan seperti di atas secara langung memiliki hubungan dengan pengurangan prinsipprinsip belajar "trial and error". 2) guru hendaknya tidak pelit untuk memberikan pujian kepada siswanya yang dapat melakukan tugas gerak dengan baik. Pemberian pujian melalui kata-kata sederhana dan pendek, seperti "bagus, ya, baik, lanjutkan" dapat meningkatkan motivasi belajar siswa. Pujian yang diberikan guru, bagi siswa menjadi pembenaran terhadap keterampilan gerak yang diunjuk kerjakan. Sebaliknya jangan gunakan kata-kata yang dapat mematahkan motivasi siswa, apabila mereka belum dapat melakukan tugas gerak dengan baik. Kata-kata kurang sedikit, sedikit lagi akan lebih baik daripada salah, tidak benar, tidak tepat. c. Evaluasi yang dilaksanakan setelah program pembelaiaran Evaluasi pembelajaran yang dilaksanakan setelah proses program pembelajaran, dimaksudkan untuk mengetahui dan menentukan tingkat kemampuan yang telah dicapai oleh siswa. Data objektif yang

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 15

didapat melalui tes dan pengukuran setelah siswa mengikuti proses pembelajaran dapat digunakan oleh guru sebagai bahan pertimbangan untuk menentukan nilai setiap siswa. Dengan nilai tersebut siswa dapat mengetahui kedudukannya dalam kelompok tersebut. d. Prinsip kontinuitas Evaluasi harus dilakukan secara kontinyu selama proses pembelajaran dilangsungkan. Kontinuitas dalam evaluasi dapat membantu guru mendapatkan data yang obyektif dan ajek tentang kemampuan siswa yang sesungguhnya. Kontinuitas dapat mengurangi prinsip pemberian nilai didasarkan atas data temporer yang didapat hanya dari satu atau dua kali pengukuran penilaian. Sehubungan dengan hal tersebut, data yang didapat dari pengukuran yang kontinyu memiliki objektivitas yang lebih baik daripada yang didapat melalui pengukuran temporer. Dengan data tersebut guru pendidikan jasmani dapat memberikan nilai yang objektif dan dapat dipertanggungjawabkan. e. Prinsip menyeluruh Dalam melakukan evaluasi, guru harus mempertimbangkan prinsip keseluruhan. Prinsip keseluruhan mengacu pada instrumen evaluasi yang harus disusun agar dapat menjaring data yang utuh, bukan bagian-bagian yang terpisah. Untuk dapat menyusun instrumen seperti tersebut, guru harus memahami tujuan pendidikan jasmani secara utuh. Dengan pemahaman ter sebut guru diharapkan dapat mem buat instrumen evaluasi yang tidak hanya mengarah pada tujuan proses pembelajaran yang sedang berlangsung, melainkan juga dapat mencapai tujuan yang lebih jauh lagi, yakni tujuan pendidikan jasmani. f. Prinsip menggunakan instrumen baku Sebaiknya guru menggunakan instrumen baku yang telah memiliki nilai koefisien validitas dan reliabilitas yang terpercaya, khususnya untuk mengukur kemampuan kebugaran jasmani. Namun demikian, dalam kondisi tertentu guru harus mengembangkan sendiri butir-butir instrumen yang sesuai dengan tujuan pembelajaran, kemampuan dan ketersediaan fasilitas, sarana/prasarana.

H. Acuan Penilaian.
Dalam pendidikan jasmani mengenal format tes acuan norma dan tes acuan kriteria. Menurut Miller (1994) format tes acuan kriteria dipergunakan untuk

9 - 16 Unit 9

mengukur kinerja seseorang secara khusus untuk ditempatkan dalam sebuah grade penilaian. Acuan norma dipergunakan ketika ingin mengetahui perbedaan penampilan setiap individu dalam sebuah kelompok. Menurut Abdoellah (1976) tes acuan kriteria dapat juga sangat berguna bagi guru pendidikan jasmani. Salah satu penggunaan dari pengetesan acuan kriteria adalah mengidentifikasi siswa yang telah mencapai status tingkat keterampilan tertentu. Lebih lanjut, tes acuan norma umpamanya bila ingin membandingkan unjuk kerja dengan individu lain pada akhir unit instruksional. a. Acuan Patokan. Istilah ini merujuk pada tingkat perolehan hasil belajar yang harus diraih oleh semua siswa setelah mengikuti latihan dan pembelajaran tertentu secara memadai. Patokan ini sangat bermanfaat baik bagi siswa maupun guru sebagai acuan dalam proses pembelajarannya. Oleh karena itu, patokan ini harus diungkapkan secara jelas dalam tujuan pembelajaran khusus, sehingga dapat dijadikan patokan dalam evaluasi formatif. Permasalahan yang sering muncul yaitu membuat patokan yang harus ditetapkan. Jawabannya adalah pada tingkat yang harus dicapai sebelum siswa meraih tujuan yang lebih umum lagi. Patokan seperti ini dapat dikembangkan antara lain berdasarkan pemikiran logis, pendapat para ahli, tinjauan teoritis, atau analisis terhadap hasil tes. Contoh patokan dalam pembelajaran renang bagi pemula misalnya adalah sebagai berikut: a. Dapat menahan napas selama 10 detik. b. Dapat melakukan irama napas selama 10 detik. c. Dapat mengapung dalam posisi telungkup, dapat meluncur telentang dan recovery. d. Dapat meluncur telentang sambil melakukan tendangan. e. Dapat meluncur telungkup sambil melakukan tendanganl. f . Dapat melakukan front stroke sejauh 4 meter. g . Dapat melakukan back stroke sejauh 4 meter. b. Acuan Norma. Istilah ini merujuk pada perbandingan kemampuan di antara para siswa sebagai acuan penentuan nilai. Dengan kata lain, untuk mengetahui seberapa baik yang bersangkutan dalam suatu kelompok. Acuan norma ini sangat bermanfaat terutama untuk mengetahui tingkat keberhasilan siswa dalam meraih tujuan yan lebih luas atau umum. Titik perhatian pengembangan acuan norma adalah tingkatan kemampuan yang dapat membedakan siswa dalam suatu kelompok sehingga setiap siswa memperoleh skor yang sesuai dengan kemampuannya;

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 17

siswa yang pandai memperoleh skor yang tinggi, sebaliknya siswa yang lamban memperoleh skor yang rendah. Untuk keperluan sertifikasi, acuan norma ini sering digunakan, karena para penilai harus menentukan nilai dari masing-masing individu. Sedangkan norma yang digunakan dapat disesuaikan dengan tingkatannya. Misalnya dalam kebugaran jasmani, kita mengenal norma yang sifatnya umum yang dikembangkan oleh Cooper dan ACSPFT. Untuk kepentingan kebugaran jasmani pelajar tingkat nasional, dikenal norma tes kebugaran jasmani pelajar Indonesia. Untuk lingkungan sendiri, para guru dapat mengembangkan norma berdasarkan kemampuan kelompok siswa yang diajar dari tahun ke tahun secara spesifik, misalnya hanya pada semester dua dan kelas dua saja. Untuk keperluan penentuan nilai, tidak ada satu acuan yang paling benar, oleh karena itu yang perlu diperhatikan adalah bahwa guru harus mempertimbangkan acuan sebelum menggunakannya. Selanjutnya mengkomunikasikan prosedur penilaian kepada siswa pada awal perkuliahan atau pembelajaran. Untuk selanjutnya dikumpulkan bukti-bukti hasil belajar yang cukup, valid, dan reliabel.

I. Penentuan Nilai
Penentuan nilai atau sering disebut juga "grading" adalah proses pemberian makna terhadap informasi yang diperoleh melalui asesmen dan pengukuran. Sebagai contoh, si Amir memperoleh skor 34 dalam tes kesehatan. Apa artinya skor 34? Skor itu tidak mempunyai makna apa-apa apabila tidak diberi makna. Karena itu penentuan nilai adalah pemberian makna terhadap informasi atau data sehingga dapat dipahami oleh guru, siswa, dan orang tua siswa. Penentuan nilai hanya mungkin dapat dilakukan manakala tersedia informasi yang diperoteh melalui asesmen dan pengukuran. Asesmen dan pengukuran dapat dilakukan manakala tersedia instrumennya. Instrumen yang digunakan dalam proses pengumpulan data harus sesuai dengan tujuan evaluasi. Keseluruhan proses dari mulai penentuan tujuan, pembuatan instrumen, pengumpulan data, dan grading inilah yang disebut sebagai proses evaluasi.

J. Kedudukan Evaluasi dalam Proses Belajar Mengajar
Peningkatan mutu proses belajar mengajar (PBM) merupakan persoalan penting dalam pendidikan jasmani. Istilah belajar lebih menekankan pada aktivitas siswa, sedangkan istilah mengajar lebih menekankan pada aktivitas guru. Namun demikian, titik sentral proses belajar mengajar adalah siswa
9 - 18 Unit 9

belajar. Tujuan belajar pada dasarnya adalah mendorong siswa agar belajar dan dapat mencapai tujuan yang diharapkan. Tidaklah mengherankan apabila seluruh aktivitas yang berlangsung dalam PBM, semuanya dipusatkan untuk memacu siswa untuk belajar. Sebagai pengajar, guru seringkali bertanya-tanya, serta ingin memperoleh jawaban yang menyakinkan terhadap pertanyaan "Apakah para siswa sudah belajar sesuatu yang saya ajarkan? Kemampuan apa yang sudah diperoleh siswa? Kemajuan apa yang sudah diperoleh siswa? Apakah kemajuan itu akibat saya mengajar? Untuk memperoleh jawaban yang memuaskan, maka dibutuhkan informasi yang lengkap, teliti, dan relevan. Sehubungan dengan itu, evaluasi harus dilakukan sebagai pembuka jawaban. Setiap proses belajar mengajar sudah pasti memerlukan proses evaluasi. Proses belajar tidak akan diketahui secara pasti, manakala tidak ada evaluasi. Bila guru mengajar keterampilan melempar, maka guru itu harus mengevaluasi kemampuan siswa dalam melakukan gerakan melempar. Beberapa pertanyaan yang harus dijawab dalam mengajar keterampilan melempar tersebut antara lain adalah "Apakah siswa sudah dapat melakukan gerakan melempar? Apakah keterampilan siswa sudah melekat? Gerakan apaapa yang perlu diperbaiki dan gerakan apa yang perlu dipertahankan ?". Demikian pula bila guru mengajar selama satu periode yang lebih lama, misalnya dalam satu tahun ajaran. Beberapa pertanyaan yang berhubungan dengan keberhasilan mengajarnya akan muncul. Beberapa pertanyaan tersebut misalnya: "Apakah siswa sudah belajar apa yang saya ajarkan? Apakah tujuan pembelajaran selama satu tahun tersebut sudah dapat dicapai sepenuhnya oleh siswa?". Kalau belum, aspek kemampuan apa saja yang sudah di peroleh siswa dan aspek apa yang belum? Beberapa jauh siswa dapat mencapai tujuan pembelajaran selama satu tahun tersebut? Sehubungan dengan jawaban terhadap semua pertanya an tersebut, maka evaluasi harus diselenggarakan. Tanpa evaluasi, semua pertanyaan tersebut tidak akan dapat dijawab dengan memuaskan. Karena itu, dapat dikatakan bahwa: Evaluasi merupakan bagian yang tak dapat dipisahkan (integral) dari suatu proses belajar mengajar. Evaluasi sebagai salah satu cara untuk memantau perkembangan belajar mengajar dan mengetahui seberapa jauh tujuan pengajaran dapat dicapai oleh siswa.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 19

K. Melakukan Evaluasi dalam Pendidikan Jasmani.
Kegiatan proses belajar mengajar merupakan kegiatan yang ditinjau dari sudut pandang evaluasi dan merupakan kegiatan proses. Jika dilihat runtut dari belakang dapat dicermati, kegiatan ini dimulai dengan adanya input kemudian proses dan output. Input mengacu pada seluruh komponen sekolah baik dari guru, siswa, kurikulum, sarana-prasarana, waktu dan segala hal yang menunjang. Proses merupakan interaksi antara keseluruhan input. Output merupakan hasil dari proses dan input. Output dalam dunia pendidikan dapat dilihat dalam hasil tes. Tes dalam pendidikan jasmani dapat berupa tes praktek atupun tes teori. Tes praktik masih dapat dibagi atas tes keterampilan dan tes biomotor. Tes teori merupakan tes untuk mengetahui tingkat pengetahuan baik pengetahuan pendidikan jasmani secara teori ataupun pengetahuan tentang bagaimana untuk hidup sehat. Dalam subunit ini kita akan diberikan contoh beberapa tes biomotor dan tes keterampilan. Dengan berbekal tes biomotor dan tes keterampilan ini diharapkan dapat dijadikan bahan untuk mencermati perkembangan siswa/anak-didik. Dengan mengetahui perkembangan siswa maka guru dapat menentukan dengan tepat peningkatan pembelajaran, pengayaan ataupun remidial yang harus dilakukan. 1. Tes kemampuan biomotor untuk anak usia 5-9 tahun Serangkaian tes berikut adalah tes untuk anak 5-9 tahun. Tes ini direkomendasikan untuk dilaksanakan dua (2) hari. Hari pertama: Pull-up, situps, shutle run, standing broad jump. Hari kedua Sprint 36,6 meter (40 Yard) memindahkan balok, melempar bola softball, 365,8 meter (400 Yard) lari-jalan. Adapun cara untuk mengetahui hasil sebagai evaluasi dapat dilihat pada tabel. Adapun misalnya diperlukan tes untuk kecabangan, dapat dilakukan dengan melihat beberapa literatur yang telah banyak beredar. Literatur olahraga yang berjudul tes dan pengukuran dalam olahraga, atau test and measurement in physical education pasti memberikan contoh dan bentuk-bentuk tes kecabangan yang diinginkan oleh guru. Dalam unit ini tidak diketengahkan tes kecabangan dikarenakan tes tersebut merupakan tes skill. Tes skill akan sangat berbeda hasilnya dengan tes kesegaran jasmani. Diasumsikan bahwa dengan tubuh yang bugar dan sehat maka bukan hal yang sulit untuk mempelajari skill dalam olahraga. Norma untuk melihat hasil dari tes tersebut di atas adalah sebagai berikut.

9 - 20 Unit 9

Tabel 9.1 Nilai tes motorik dasar anak
Persentil 5 100 95 90 85 80 75 70 65 60 55 50 45 40 35 30 25 20 15 10 5 0 80 37 29 24 20 18 16 14 12 10 8 7 6 5 4 3 2 1 1 1 0 Nilai untuk Putra dan Putri menggantung (detik) Umur 6 7 8 95 40 32 27 22 20 18 16 13 11 9 8 7 6 5 4 3 2 1 1 0 105 43 35 29 24 21 19 17 14 12 10 9 8 7 6 5 4 3 2 1 0 113 45 38 32 26 23 21 19 16 14 11 10 9 8 7 6 5 4 2 1 0

9 122 49 42 34 28 24 22 20 17 15 12 11 10 9 8 7 6 5 3 1 0

Tabel 9.2 Nilai tes motorik dasar anak.
Persentil 5 100 95 90 85 80 75 70 65 60 55 50 45 50 50 50 50 50 45 39 33 30 27 23 21 6 50 50 50 50 50 40 34 31 28 25 23 22 Nilai untuk Putra dan Putri sit-ups Umur 7 8 50 50 50 50 40 50 45 40 36 30 28 25 50 50 50 50 50 50 50 47 45 40 36 33

9 50 50 50 50 50 50 50 50 49 44 39 35

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 21

Persentil 5 40 35 30 25 20 15 10 5 0 20 18 16 14 11 6 4 1 0 6 20 19 17 14 12 8 6 3 0

Nilai untuk Putra dan Putri sit-ups Umur 7 8 22 20 18 16 14 12 10 5 0 30 27 24 21 19 16 13 7 0

9 31 29 26 24 22 19 16 9 1

Tabel 9.3 Nilai tes motorik dasar anak.
Persentil 5 100 95 90 85 80 75 70 65 60 55 50 45 40 35 30 25 20 15 10 5 0 11.1 11.6 12.5 12.7 12.9 13.1 13.2 13.4 13.5 13.7 13.9 14.1 14.3 14.4 14.5 14.7 14.8 15.2 15.5 16.5 17.5 Nilai untuk Putra dan Putri shuttle run (detik) Umur 6 7 8 10.9 11.1 12.2 12.5 12.6 12.9 13.2 13.3 13.5 13.7 13.9 14.1 14.2 14.3 14.5 14.6 15.2 15.0 15.3 16.1 17.1 10.3 10.5 11.6 11.8 12.0 12.2 12.3 12.5 12.7 12.9 13.0 13.2 13.3 14.2 14.3 14.5 14.6 15.0 15.3 16.1 17.1 10.1 10.3 11.2 11.5 11.7 11.9 12.0 12.2 12.3 12.5 12.6 12.8 13.0 13.4 13.5 13.7 13.8 14.3 15.6 15.5 16.3

9 9.9 10.1 10.8 11.0 11.2 11.4 11.5 11.7 11.8 12.0 12.1 12.2 12.3 12.4 12.5 12.7 12.8 13.1 13.4 14.2 14.9

9 - 22 Unit 9

Tabel 9.4 Nilai tes motorik dasar anak.
Persentil 5 100 95 90 85 80 75 70 65 60 55 50 45 40 35 30 25 20 15 10 5 0 1.27 1.17 1.14 1.12 1.09 1.07 1.04 1.02 .99 .97 .94 .91 .89 .86 .61 .51 .48 .46 .43 .36 .31 Nilai untuk Putra dan Putri standing broad jump (meter) Umur 6 7 8 1.42 1.25 1.22 1.19 1.17 1.14 1.12 1.09 1.07 1.04 1.02 .99 .97 .94 .91 .89 .86 .84 .81 .74 .66 1.65 1.42 1.35 1.30 1.27 1.22 1.19 1.17 1.14 1.12 1.09 1.07 1.04 1.02 .99 .97 .94 .91 .89 .81 .71 1.88 1.55 1.47 1.42 1.37 1.35 1.30 1.27 1.25 1.22 1.19 1.17 1.14 1.12 1.09 1.07 1.04 1.02 .99 .91 .76

9 1.98 1.68 1.60 1.52 1.50 1.47 1.45 1.42 1.40 1.37 1.35 1.32 1.30 1.27 1.22 1.17 1.14 1.09 1.07 1.02 .81

Tabel 9.5 Nilai tes motorik dasar anak.
Persentil 5 100 95 90 85 80 75 70 65 60 55 50 45 67 72 76 77 78 89 8 81 82 83 84 85 Nilai untuk Putra dan Putri 40 yard/36,6m memindah balok (detik) Umur 6 7 8 9 66 64 75 76 77 78 79 8 81 82 83 84 63 68 72 74 76 77 78 79 8 81 82 83 58 62 67 69 7 72 73 75 76 77 78 79 56 61 66 67 68 69 7 71 72 73 74 75

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 23

Persentil 5 40 35 30 25 20 15 10 5 0 86 88 89 91 92 94 95 97 118

Nilai untuk Putra dan Putri 40 yard/36,6m memindah balok (detik) Umur 6 7 8 9 85 87 88 9 92 92 94 95 115 84 86 87 89 91 93 94 95 115 8 82 83 84 85 88 91 92 105 76 77 78 8 81 83 84 89 98

Tabel 9. 6 Nilai tes motorik dasar anak.
Persentil 5 100 95 90 85 80 75 70 65 60 55 50 45 40 35 30 25 20 15 10 5 0 19.5 14.3 12.8 11.9 11.2 10.7 9.5 8.5 7.8 7.6 2.4 2.2 2.0 1.8 1.6 1.5 1.4 1.2 1.1 8 5 Nilai untuk Putra dan Putri lempar bola softball (meter) Umur 6 7 8 23.8 17.7 14.3 13.1 12.2 11.3 10.4 9.1 8.5 8.2 7.9 7.3 6.7 6.1 5.5 5.2 4.9 4.3 4.9 3.1 2.4 30.0 22.9 18.9 17.4 16.2 14.9 14.0 13.4 12.8 11.9 11.0 10.1 9.5 8.5 7.9 7.3 6.7 6.1 5.8 4.0 2.7 36.5 26.8 23.2 22.0 20.7 19.2 18.3 16.8 15.5 14.6 13.7 12.8 12.2 11.3 10.7 9.8 8.8 7.9 7.3 5.8 3.1

9 43.3 31.7 29.3 26.8 24.7 23.8 22.6 21.0 19.8 18.3 17.1 15.9 14.9 13.7 12.6 11.9 11.3 10.1 9.1 7.6 5.2

9 - 24 Unit 9

Tabel 9.7 Nilai tes motorik dasar anak.
Persentil 5 100 95 90 85 80 75 70 65 60 55 50 45 40 35 30 25 20 15 10 5 0 140 152 155 158 2 22 23 24 26 211 215 220 221 222 224 230 232 238 242 249 35 Nilai untuk Putra dan Putri 400 yard (365,8m) lari dan jalan Umur 6 7 8 142 145 146 153 155 156 157 159 21 25 210 211 212 214 217 219 225 229 236 245 256 135 138 143 148 149 150 152 154 155 2 21 22 24 27 29 212 216 223 232 237 248 128 133 138 141 143 145 147 148 150 151 152 154 157 159 21 23 210 219 224 230 239

9 127 128 131 132 134 137 138 140 141 142 144 146 149 150 154 158 28 215 219 221 230

Latihan
Sebagai bahan latihan agar materi ini terserap, Carilah beberapa tes dari beberapa cabang olahraga. Dimana tes tersebut bertujuan untuk mengetahui tingkat skill setiap siswa. Buatlah secara berkelompok beranggotakan 4 orang. Setiap kelompok harus berbeda. Jangan lupa sertakan secara lengkap prosedur dan cara penilaian dari tes tersebut. Petunjuk Jawaban Latihan Dengan mengetahui beberapa tes dari banyak cabang olahraga, diharapkan Anda memahami perihat tes dan pengukuran serta prosedur pelaksanaannya. Dengan data yang diperoleh dari sejumlah tes yang Anda kumpulkan maka kita dapat belajar memahami apa itu hubungan antara tes, pengukuran dan evaluasi. Kemudian diskusikan dalam kelompok! Bagaimana Anda dapat melakukan evaluasi tanpa adanya suatu tes?

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 25

Rangkuman
Evaluasi merupakan proses pengumpulan data atau informasi dengan menggunakan tes dan pengukuran yang berguna untuk proses penentuan status ataupun pencapaian suatu kegiatan. Kegiatan dalam pendidikan jasmani berarti kegiatan pendidikan melalui jasmani. Evaluasi berfungsi untuk memberikan informasi dengan jelas perihal obyek yang dievaluasi untuk kepentingan beberapa pihak (siswa, guru, orang tua atupun pihak lain). Evaluasi yang baik harus dilaksanakan dengan menggunakan prosedur yang benar dan menggunakan instrumen pengukuran yang valid. Evaluasi memegang peranan yang penting dalam pendidikan jasmani, dimana berdasarkan evaluasi tersebut guru ataupun siswa dapat menyusun dan belajar untuk memberi pengayaan, perbaikan ataupun meningkatan kualitas kesegaran jasmani siswa ataupun skill siswa. Penentuan grade siswa dapat dilakukan dengan menggunakan acuan norma dan acuan patokan.

Tes Formatif 1
Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi subunit 1, kerjakanlah tes formatif berikut. Petunjuk: Berilah tanda silang (X) pada jawaban yang Anda anggap paling benar! 1. Berikut adalah termasuk dalam kegiatan evaluasi, kecuali …. A. Pengukuran B. Pengetesan C. Pelaporan D. Auditing 2. Ketika seorang guru selesai melakukan proses belajar mengajar siswa di kelasnya, kemudian guru tersebut memberikan 3 buah soal yang berhubungan dengan bahan pada hari itu. Evaluasi ini merupakan evaluasi …. A. Sumatif B. Formatif C. Proses D. Produk 3. Di hari berikutnya, guru yang bersangkutan pagi harinya memberikan soal yang lebih banyak dibandingkan dengan hari sebelumnya saat sebelum pulang sekolah. Evaluasi jenis ini disebut dengan evaluasi .... A. Sumatif
9 - 26 Unit 9

B. Formatif C. Proses D. Produk 4. Dalam hari yang sama juga selama melakukan aktivitas belajar mengajar guru tersebut memberikan soal kepada siswa, soal diberikan selama setelah mereview dan menambah materi pelajaran. Evaluasi ini termasuk dalam evaluasi …. A. Sumatif B. Proses C. Formatif D. Produk 5. Yang bukan termasuk dalam prinsip evaluasi dalam pendidikan jasmani adalah …. A. Proses pengumpulan data dilakukan melalui kerjasama secara alami B. Proses pengumpulan data dilakukan secara terus menerus dan bersinambungan. C. Data yang dihimpun meliputi berbagai aspek D. Laporan kemajuan belajar harus dibuat dan disampaikan kepada orang tua siswa

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian konfirmasikan dengan rumus tingkat penguasaan materi di bawah ini. Rumus Tingkat Penguasaan = Jumlah Jawaban Anda yang Benar 5 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = Baik sekali 80 – 89 % = Baik 70 – 79 % = Cukup < 70% = Kurang

x 100%

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 27

Subunit 2 Pelaksanaan Evaluasi
Pendahuluan

E

valusi pendidikan jasmani dapat dilakukan dengan menggunakan metode kualitatif ataupun kuantitatif. Seperti telah dibahas di atas, tujuan evaluasi adalah untuk mendapatkan informasi yang tepat mengenai program yang dievaluasi sehingga dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan bagi pengambilan keputusan dalam menentukan langkah-langkah yang akan diambil. Evaluasi merupakan proses yang berkesinambungan dari proses yang sedang berlangsung. Untuk melakukan evaluasi diperlukan serangkaian kegiatan. Kegiatan dalam evaluasi merupakan kegiatan pengumpulan informasi. Informasi yang diperoleh merupakan hasil dari tes dan pengukuran. Dalam pelaksanaan pengukuran yang menggunakan tes, maka dihasilkan data. Data ini merupakan hal yang paling penting dalam evaluasi. Berdasarkan data kemudian evaluator dalam hal ini guru pendidikan jasmani memaknai data dan dipergunakan untuk pengambilan keputusan. Data dalam evaluasi dapat berupa angka, catatan lapangan, rekaman, foto, chek list ataupun hasil wawancara. Dalam subunit ini akan dijelaskan mengenai cara melakukan evaluasi secara kualitatif dan kuantitatif. Setelah mempelajari subunit ini diharapkan Anda dapat: 1. Melakukan evaluasi kualitatif dalam Pendidikan Jasmani 2. Melakukan evaluasi kuantitatif dalam Pendidikan Jasmani Adapun cara melakukan evaluasi kualitatif maupun kuantitatif tersebut adalah sebagai berikut.

A. Melakukan evaluasi kualitatif dalam Pendidikan Jasmani
Dalam bagian ini akan dibahas sebagian kecil bagaimana melakukan evaluasi siswa untuk pendidikan jasmani secara kualitatif. Evaluasi secara kualitatif sebenarnya merupakan evaluasi yang sangat penting dalam pendidikan jasmani dan olahraga. Evaluasi ini menunjuk pada kualitas siswa dalam melaksanakan tugas pendidikan jasmani. Berdasarkan istilah kualitatif, maka evaluasi ini dapat mencakup gerak, ataupun sisi psikologis. Dalam evaluasi kualitatif ini datanya dapat berupa gambar, catatan lapangan, komentar, koreksi kesalahan berdasarkan data, data rekaman ataupun daftar cek yang telah diisi. Untuk gerak-gerak artistik seperti

9 - 28 Unit 9

senam, senam irama, renang indah, evaluasi digunakan untuk meningkatkan kualitas gerakan serta membantu dalam pemberian umpan balik kepada siswa. Evaluasi yang berbentuk gerak dapat dilaksanakan dengan beberapa cara: 1. Pengamatan Pengamatan ini dikakukan dengan seksama pada waktu siswa melakukan gerakan, guru mencatat kelemahan yang ada pada setiap siswa. Kelemahankelemahan ini tentunya berdasarkan teori yang sudah ada bahwa untuk melakukan gerakan yang diamati mempunyai beberapa kunci pokok. Apabila gerakan itu dilakukan tidak sempurna maka akan merugikan atau bahkan akan membawa efek tidak baik bagi siswa. Dalam melakukan pengamatan ini judgement guru sangat memegang peranan penting. Maka guru pendidikan jasmani harus betul-betul menguasai gerakan yang akan diamati sehingga tidak akan salah memberikan diagnosa. Sebagai contoh pada gerakan meluncur dalam teknik gerak dasar renang, posisi badan harus stream line, badan diposisikan lurus untuk memperkecil hambatan depan, samping dan belakang. Sehingga posisi tangan, lengan, kepala, togok, tungkai atas dan bawah dalam posisi lurus serta dalam keadaan rileks. Berdasarkan kriteria tersebut guru mengamati dan mengenali bagianbagian tubuh mana yang tidak sesuai dengan kriteria yang ada berdasarkan pengetahuan dan penguasaannya. 2. Wawancara Wawancara merupakan cara yang dapat dipergunakan dalam evaluasi. Ketika seorang siswa menunjukkan prestasi yang tidak memuaskan dalam ujian praktek, dan pada waktu sebelumnya siswa tersebut selalu terbaik, guru dapat menanyakan kepadanya mengapa hasil tes menunjukkan lain dari biasanya. Guru pendidikan jasmani harus menyadari bahwa pendidikan itu tidak hanya terbatas pada pemberian label pada siswa si A baik, si B sedang, namun lebih pada peningkatan kualitas manusia. Wawancara ini dapat dilakukan dengan tidak terstruktur, terstruktur, ataupun semi terstruktur. Wawancara tidak terstruktur adalah wawancara yang hanya membuat garis besar yang akan ditanyakan. Dalam hal ini kreativitas guru untuk mengembangkan pertanyaan sangat diperlukan agar tidak terkesan kaku. Wawancara terstruktur, merupakan wawancara yang disusun secara terperinci sehingga menyerupai daftar cek. Dalam wawancara ini semua pertanyaan telah disiapkan dan guru tinggal mencentang berdasarkan jawaban siswa, atau jawaban telah disiapkan dengan ditambah tempat kosong untuk

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 29

jawaban yang belum terperkirakan. Wawancara semi terstruktur yaitu mulamula menanyakan serentetan pertanyaan yang sudah terstruktur, kemudian satu persatu diperdalam mengorek keterangan lebih lanjut (Arikunto, 1993). Wawancara ini sangat baik dilakukan untuk lebih memahami kesulitan siswa dalam belajar. Dengan data yang ada guru dengan mudah dapat mendesain rencana pembelajaran yang lebih disenangi siswa dengan materi tetap tersampaikan. 3. Perekaman Perekaman merupakan pengamatan dengan menggunakan alat elektronik. Perekaman ini sangat akurat dan dapat dengan mudah ditunjukkan kepada siswa ataupun orang tua untuk kepentingan evaluasi. Bagi guru, hasil rekaman ini akan mempermudah untuk mengadakan remedial ataupun untuk membantu siswa memperbaiki kekurangan yang dilakukan. Dengan melihat dirinya sendiri dalam rekaman, siswa akan lebih mudah untuk mengenali dan tidak akan menyebabkan siswa frustasi dalam belajar karena keterbatasan kemampuan dalam melakukan gerakan. 4. Pengamatan dibantu dengan daftar cek Evaluasi yang dilakukan terhadap sisi psikologis lebih mengetengahkan pada kemampuan Anda untuk memberikan penilaian. Hasil dari evaluasi psikologis antara lain: semangat, kerja keras, disiplin, sportivitas, kerjasama, kemandirian, penghargaan terhadap kalah dan menang, percaya diri. Mengevaluasi secara kualitatif dengan cara yang lebih mudah dapat dibantu dengan menggunakan daftar cek. Adapun untuk membuat daftar cek caranya adalah sebagai berikut: Menurut Mardhapi (2002), ada beberapa hal penting dalam pembuatas tes, yaitu semacam checklist yang berisi tentang: 1. Tujuan melakukan tes. 2. Masalah yang ingin diukur: keterampilan, pengetahuan, sikap dan sebagainya. 3. Tabel spesifikasi. 4. Format tes. 5. Butir tes. 6. Kesesuaian antara butir tes dengan tujuan interaksional. 7. Susunan butir tes, pensekoran dan laporan analisis. Pendapat lain mengatakan bahwa untuk membuat tes atau alat ukur, langkah yang harus diikuti adalah merumuskan tujuan tes, menelaah tes dari teori, mengidentifikasi kemampuan yang akan dinilai, menyusun skala tes dan petunjuk pelaksanaan tes (Abdoellah, 1977). Dengan demikian untuk menyusun

9 - 30 Unit 9

daftar cek guru harus memahami gerak yang penting dalam cabang olahraga yang akan diamati, sehingga hasil dari pengamatan meskipun ada unsur subyektivitas tetapi tetap dengan pedoman yang jelas. Berikut diberikan satu contoh pedoman untuk menilai kemampuan anak melakukan skipping: Tujuan evaluasi: Siswa dapat mendemonstrasikan kemampuan untuk mengidentifikasi beberapa unsur penting dalam skipping. Tips untuk guru: Sebelum dimulai, siswa harus mengetahui betul kriteria penilaian dalam lembar observasi (B artinya benar dan S artinya salah atau belum betul) atau dengan modifikasi yang lebih lucu dalam lembar observasi digambar kepala, jika gambarnya menunjukkan tertawa maka anak tersebut melakukan gerakan yang benar dan bila muka cemberut maka gerakan salah atau belum betul. Hal yang diamati Adang Suherman (2001), sebelumnya review dan tambahkan beberapa unsur penting dalam skipping: 1. Melangkah ke depan, dan lakukan engklek dengan kaki yang sama. 2. Lakukan hal yang serupa dengan kaki yang berbeda. 3. Pelihara agar lutut selalu diangkat. 4. Gerak ini merupakan kombinasi gerak langkah dan engklek. 5. Gerak lengan ke atas bersamaan dengan gerak tungkai ke atas. Jelaskan bahwa keterampilan ini memiliki pola irama yang tidak tetap! Tuliskan beberapa aktivitas, permainan, atau olahraga yang menggunakan ketermpilan ini. Beberapa contoh misalnya: senam aerobik, bola voli. Berikutnya Catatan guru. Catatan guru Disini guru menulis beberapa hal yang dianggap penting tentang kecakapan siswa.........

Pada lembar berikutnya adalah lembar hasil tes yang diberikan kepada siswa sebagai data dan hasil evaluasi, dengan format sederhana sebagai berikut:

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 31

Hasil pengamatan keterampilan skipping NAMA: Penilaian B Kamu harus menolak dan mendarat dengan menggunakan kaki yang sama S Kaki engklek harus diangkat dari lantai

S

Bunyi pendaratan harus terdengar dengan keras

B

Keseimbangan badan sangat diperlukan dalam melakukan engklek

Evaluasi yang berbentuk psikologis dapat dilaksanakan dengan melakukan pengamatan terhadap siswa pada waktu beraktivitas di dalam ataupun di luar kelas. Format yang sama dan cara membuat instrumen pengamatan yang sama dapat dilakukan untuk mengamati gejala-gejala psikologis yang muncul dalam diri siswa. Sebagai contoh format yang dapat dipergunakan sebagai berikut, format ini tidak baku, sehingga guru pendidikan jasmani dapat membuat modifikasi yang memungkinkan seluruh aspek yang dianggap penting dapat terwakili. Dengan lembar penilaian yang sama dapat juga diberikan kepada siswa agar menilai diri sendiri, kemudian penilaian diri sendiri tersebut disilangkan dengan penilaian Anda. Jika hasilnya hampir sama berarti Anda telah mengajari siswa untuk mengenal diri sendiri. Penilaian tersebut dapat juga disimpan dalam file yang kemudian akan menjadi porto polio bagi siswa yang bersangkutan.

9 - 32 Unit 9

Lembar observasi pengamatan gejala Psikologis. Refleksi Diri-Kerjasama NAMA TGL Reviu unsur penting dalam kerjasama - mengikuti aturan - hormat terhadap orang lain - membantu teman yang belum bisa - mengendalikan temperamen - ingin semua teman bermain dan - memperhatikan perasaan orang lain berhasil - memotivasi orang lain - menerima pendapat orang lain - Bekerja keras menerapkan skill - bermain secara terkendali Aktivitas 1: Nilailah keterampilan kerjasama siswa Anda (Terendah) 1_______2______3________4_______5 (tertinggi) Mengapa memberi nilai seperti itu?

Guru pendidikan jasmani yang mengajar di play group atupun taman kanakkanak serta sekolah dasar kelas bawah harus memiliki kepedulian yang tinggi terhadap kemampuan dan perkembangan motorik siswanya. Apabila data kemampuan motorik anak belum teridentifikasi dengan tes maka akan mengalami kesulitan dalam menyiapkan program pendidikan jasmani. Tanpa pengetesan yang baik maka beberapa siswa dimungkinkan akan mengalami ketertinggalan dalam perkembangan motorik dibandingkan dengan teman-teman yang sebayanya. Tes berikut akan sangat bermafaat bagi guru pendidikan jasmani untuk mengadakan evaluasi terhadap siswa. Tes ini disusun agar dapat digunakan untuk membantu guru secara intensif untuk mengawasi dan mengikuti kemampuan motorik siswa. Tes ini difokuskan pada koordinasi jari dan tangan, pergerakan mata, dan motorik kasar. Jari-jari, kedua tangan, kedua mata, dan motorik kasar untuk pra TK dan anak kelas SD kelas bawah merupakan keterampilan yang akan dibawa dalam penampilan olahraga. Tujuan dari evaluasi ini adalah untuk melakukan pengamatan terhadap siswa seperti halnya dalam kegiatan kegiatan fisik selama hari sekolah dan untuk membuat keputusan bantuan apa yang dibutuhkan agar perkembangan motorik siswa menjadi lebih baik. Guru pendidikan jasmani mengamati dan mengevaluasi sejumlah motorik kasar dimana sejumlah aktivitas fisik yang dilakukan dengan menggunakan kedua lengan, tungkai dan seluruh badan. Siswa yang memperoleh grade yang jelek atau

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 33

tidak dapat melakukan setiap item koordinasi jari tangan, koordinasi pergerakan mata, atau beberapa motorik kasar harus mendapat perhatian pada bagian-bagian tersebut. Guru harus menyediakan program yang obyektif untuk meningkatkan setiap kekurangan yang dialami oleh siswa, dan hasil dari program tersebut dievaluasi secara periodik. Jika seorang anak masih berlanjut belum dapat menyelesaikan tugas motoriknya guru harus merujuk kepada orang yang lebih ahli untuk menangani siswa tersebut lebih lanjut. Rujukan dapat kepada ahli saraf, ataupun ahli tulang. Berikut merupakan tes yang dapat dipergunakan untuk mengetes kemampuan motorik siswa. Tes berikut dapat dipergunakan untuk mengetahui kemampuan motorik kasar dan motorik halus (Kirkendal, 1980). Tes Kemampuan Motorik Kasar dan Motorik Halus anak TK dan SD Nama Umur:.....Th Jenis kelamin: L/P Guru Tgl Tes:....,....,200 Sekolah: T TT TDM Jari-Tangan 1. Jari telapak tangan-kedua tangan- menggenggam (contoh memegang seperti buku, pensil penghapus ke atas) 2. jari-jari sampai ibu jari-kedua tangan menahan (contoh memegang/menahan seperti buku, pensil pengahapus ke atas) 3. Membuka satu halaman buku dari sebuah buku- kedua tangan bergantian 4. Menangkap bola menggelinding dengan jari-jari 5. Menangkap bola menggelinding dengan telapak tangan 6. Menangkap bola memantul dengan telapak tangan 7. Menangkap bola memantul dengan jari-jari 8. Menangkap bola melambung dengan telapak tangan 9. Menangkap bola melambung dengan jari-jari Gerak Mata 1. Memfokus - kedua mata berkontraksi 2. Menentukan target- kedua mata bersamaan dalam satu target.

9 - 34 Unit 9

3. Melihat dengan kedua mata bersamaan dari satu target 4. Mengikuti benda yang bergerak 5. Akomodasi- melihat terget yang dekat dan jauh 6. Perifel- melihat di luar jangkauan mata di sisi sudut. Motorik Kasar 1. Tengkurap a. Kedua lengan bergerak secara bersamaan-tungkai bergerak secara bersamaan b. Kedua lengan dan tungkai bergerak ke sisi yang sama secara bersamaan. c. Kedua lengan dan tungkai bergerak bersamaan ke sisi yang berlawanan 2. Merangkak a. Kedua tangan bergerak secara bersamaan-kedua lutut bergerak secara bersamaan b. Tangan dan lutut bergerak ke arah sisi yang sama secara bersamaan c. Tangan dan lutut bergerak ke arah sisi yang berlawanan 3. Berjalan a. Badan condong ke depan hampir keseluruhan b. Tangan dan lutut bergerak ke arah sisi yang sama c. Tangan dan tutut di tempat yang berlawanan bergerak secara bersamaan. 4. Berlari a. Tangan dan lutut dari sisi yang sama bergerak bersamaan b. Tangan dan lutut dari sisi yang berlawanan bergerak tidak dalam teknik berlari yang semestinya. c. Tangan dan lutut dari sisi yang berlawanan bergerak secara bersamaan. Keterangan: T : Tepat TT : Tidak Tepat TDM : Tidak Dapat Melakukan

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 35

Tes tersebut merupakan tes stardar untuk anak berumur 4-7 tahun. Dengan mengetahui tes tersebut dan menggunakan tentunya, guru pendidikan jasmani memperoleh informasi dengan lebih jelas tentang kemampuan setiap siswa. Sebagai contoh ketika guru ingin memberikan materi kasti, tenis, ataupun olahraga melempar, dengan melihat hasil dari tes kekuatan, dan ketepatan melempar maka dapat diprediksikan dengan jelas siswa mana yang mudah menguasai keterampilan lempar tangkap, ataupun mengarahkan bola. Contoh berikutnya ketika guru ingin mengajarkan cara bermain bola, dengan melihat kelincahan dan tes koordinasi dapat pula memprediksikan anak akan diberi materi seberat apa dan bagaimana cara memberikan materi agar mudah tersampaikan kepada anak.

B. Melakukan Evaluasi Kuantitatif dalam Pendidikan Jasmani.
Pendidikan jasmani pada sekolah dasar merupakan pendidikan melalui jasmani yang bertujuan untuk menjaga, meningkatkan kebugaran jasmani. Dalam upaya untuk melaksanakan tujuan tersebut maka dilaksanakan dengan aktivitas yang dikenal dengan olahraga. Dipilih beberapa cabang olahraga yang telah ditentukan dalam kurikulum. Kecabangan tersebut telah disusun sedemikian rupa sehingga cabang olahraga yang diberikan telah sesuai dengan tingkat pertumbuhan badan dan perkembangan siswa. Untuk siswa sekolah dasar hal yang terpenting bukanlah mampu menguasai satu atau beberapa teknik dengan benar tetapi lebih pada kamampuan dan kemauan anak untuk bergerak agar kesehatan jasmani dapat terjaga dan meningkat. Sehingga dalam melaksanakan tes kesegaran jasmani, guru harus mempertimbangkan minimal 3 komponen. Komponen pertama adalah kemampuan unsur biomotor. Kemampuan ini sering disebut sebagai modal dasar siswa untuk belajar kecabangan dalam olahraga. Hal yang kedua kamauan dan partisipasi siwa dalam kegiatan pendidikan jasmani (sisi Psikologis). Keikutsertaan siswa, semangat, usaha, sportivitas, sosialisasi, kemandirian dalam pendidikan jasmani perlu mendapat evaluasi. Kemampuan biomotor dapat dikembangkan dengan keikutsertaan siswa. Hal ketiga adalah menilai sisi penguasaan siswa terhadap kecabangan. Hal ketiga ini menyediakan banyak tes, dimana setiap cabang olahraga memiliki tes khusus untuk mengetahui tingkat penguasaan di salah satu cabang. Berikut adalah serangkaian tes yang bertujuan untuk mengetahui tingkat kemampuan biomotor siswa untuk sekolah dasar. Berdasarkan tes yang dilakukan guru pendidikan jasmani dapat mendisain pembelajaran yang lebih efektif untuk setiap kemampuan siswa dan dapat mengenali dari sisi biomotor mengapa kemampuan penguasaan kecabangan setiap anak berbeda.

9 - 36 Unit 9

Sesuai dengan jenis informasi data yang dikumpulkan dan aspek yang dievaluasi maupun disain yang dipergunakan, maka pendekatan kuantitatif dan kualitatif dapat diterapkan secara terpisah serta bersama-sama serta saling melengkapi. Jika guru ingin mengetahui berapa jauh siswanya dapat melempar ataupun melompat? Berapa cepat siswanya dapat berlari atupun berenang? Maka pendekatan dengan menggunakan kuantitatif lebih akurat. Lain halnya apabila guru ingin mengetahui bagaimana siswanya melakukan teknik berlari, melompat, ataupun berenang dengan benar? Maka metode kualitatif dengan segala pirantinya sangat direkomendasikan. Data yang berupa angka disebut dengan data kuantitatif. Yang masuk dalam kategori evaluasi kuantitatif adalah tes (soal), pengukuran (jarak, waktu). Serangkaian kegiatan yang dilaksanakan merupakan upaya yang dilakukan untuk memperoleh data. 1. Prosedur penilaian dan pengukuran. Untuk melakukan penilaian ataupun kegiatan pengukuran kita harus menjalani berapa langkah, agar kualitas pengukuran dapat terjamin. Prosedur pengukuran dan penilaian hasil belajar pendidikan jamani pada dasarnya dapat mengikuti langkah sebagai berikut. 2. Menetapkan tujuan penilaian Tujuan penilaian biasanya dijadikan dasar dan arahan untuk melakukan suatu kegiatan, demikian pula halnya dalam melakukan pengetesan. Penetapan tujuan penilaian sangat penting artinya untuk menetapkan sasaran penilaian yang ingin dicapai. Tes yang bertujuan untuk melihat kemempuan kekuatan akan berbeda dengan tes yang bertujuan untuk melihat kemampuan kecepatan. 3. Menetapkan jenis bahan ajar yang harus diukur. Bahan ajar bola voli tentunya pada waktu tes juga merupakan bentuk tes yang bertujuan untuk mengetahui komponen-komponen yang penting dalam bola voli. 4. Menetapkan teknik pengukuran yang digunakan. Setelah mendapatkan kejelasan mengenai aspek-aspek yang perlu dilakukan pengetesan, selanjutnya perlu ditetapkan teknik yang cocok untuk melakuan pengetesan. Kecepatan diukur dengan tes apa? Kelentukan diukur dengan tes apa? Koordinasi diukur dengan tes apa? dan sebagainya. 5. Mengembangkan instrumen pengukuran. Pengembangan instrumen pengukuran dilakukan apabila ingin mengembangkan alat ukur yang lebih efektif atau lebih efisien, ataupun untuk

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 37

menciptakan tes yang baru dari yang sudah ada. Dalam tes kemampuan motorik dan biomotor telah banyak tes yang telah baku, namum demikian apabila guru pendidikan jasmani berkeinginan untuk membuat ataupun menyusun tes yang baru, itu sah-sah saja, hanya perlu mengikuti kaídahkaidah penyusunan tes yang ada. 6. Melaksanakan Pengukuran. Kegiatan ini adalah puncak dari seluruh persiapan yang akan menghasilkan data. Pengukuran yang dilaksanakan diharapkan menghasilkan data yang valid atau terpercaya. Dengan menggunakan instrumen yang tepat maka keterpercayaan data dapat dijaga. Dengan demikian akan memudahkan untuk proses selanjutnya. 7. Mengolah dan menafsirkan pengukuran. Agar data hasil pengukuran mempunyai makna sesuai dengan kebutuhan penilaian, maka data tersebut diolah dan ditafsirkan dengan menggunakan kriteria yang telah dibahas. Kriteria yang dipilih dapat menggunakan acuan kriteria ataupun acuan norma. Berdasarkan data tersebut kemudian guru pendidikan jasmani selanjutnya melakukan pengolahan data. Pengolahan data merupakan proses pemaknaan data sehingga data memiliki makna. Pengolahan data dapat dilakukan dengan cara statistik sederhana sampai dengan statistik yang rumit. Dalam dunia olahraga pengolahan data dilakukan dengan mengadakan pengelompokan kemampuan hasil tes. Diagnosis kemampuan tes motorik The Arnheim and Sinclair Basic Motor Ability Test (BMAT), telah disusun untuk membantu guru pendidikan jasmani mengevaluasi respon motorik dari sembilan item tes. Guru pendidikan jasmani dapat menggunakan setiap tes dan berdasarkan dari hasil tes dapat disusun evaluasi dari koordinasi mata dan tangan, pengontrolan otot-otot besar, tes keseimbangan, kelincahan dan kelentukan. Tes ini dibutuhkan waktu kurang lebih 12-15 menit untuk setiap anak Prosedur pengetesan: Subtest 1: Melempar dengan target. Siswa dari umur 4 – 5 tahun berdiri di belakang garis sejauh 2,1 meter dari target. Umur 6-7 tahun 3,1 meter. Testor memberi contoh dan menerangkan dengan melakukan lemparan. Apabila lemparan mengenai sasaran tepat pada tengah-tengah maka memperoleh nilai 3, apabila lemparan

9 - 38 Unit 9

mengenai sasaran pada kotak yang kedua yang lebih besar maka diperoleh nilai 2, dan apabila lemparan mengenai sasaran pada kotak yang ketiga maka memperoleh nilai 1. Siswa melakukan lemparan sebanyak 20 kali kesempatan. Tes ini bertujuan untuk mengukur koordinasi antara mata dan tangan. Peralatan yang dibutuhkan. Target yang tediri dai tiga kotak yaang terpusat pada satu titik tengah. Kotak tersebut secara berurutan berukuran 12,7 cm; 27,9 cm; 45,7 cm. target kotak digambar pada tembok dengan ketinggian 122 cm dari lantai. Subtest 2: Kelentukan pada punggung dan tungkai bagian belakang. Siswa duduk di lantai dengan kedua tungkai lurus sempurna, kedua tumit diletakkan dengan jarak 15,2 cm. Sebuah alat ukur ditempatkan di antara kedua kaki siswa dengan ukuran 20-30 cm. Dijaga agar lutut tetap lurus, siswa membungkuk ke depan, meraih ke bawah sejauh mungkin tanpa merenggut. Setiap siswa mempunyai tiga (3) kali kesempatan. Catat sentimeter terjauh yang dapat di raih. Tes ini bertujan untuk mengetahui tingkat kelentukan. Subtest 3: Standing Long Jump Langkah pertama testor memberikan contah bagaimana melakukan standing long jump dengan betul. Tes dilakukan dengan mengayunkan kedua lengan ke belakang dan diperbolehkan melakukan penekukan pada lutut. Kemudian kedua lengan diputar ke depan dan kedua tungkai diluruskan pada saat bersamaan dengan awalan melompat. Siswa diperbolehkan melakukan lompatan sebanyak 3 (tiga) kali. Lompatan terjauh dari 3 (tiga) kali melakukan dicatat sebagai prestasi. Tes ini bertujuan untuk mengetahui power pada bagian pangkal paha dan otot-otot tungkai bagian bawah. Perlengkapan yang dibutuhkan: 1. Sebuah alat ukur (meteran). 2. Tempat yang tidak licin untuk melakukan pendaratan. Subtest 4: Push-up (fase down to standing) Testor memberi contoh dua kali dan menerangkan bagaimana siswa harus mamulai, dengan perut menyentuh matras (tengkurap), pada aba-aba “ya” siswa mengangkat tubuh seperti pada posisi push-up tegak. Siswa melakukan ini berulang-ulang sebanyak mungkin sesuai kemampuan siswa tanpa ada pantulan dalam waktu 25 detik.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 39

Tes ini bertujuan untuk mengetahui kecepatan dan kelincahan dalam mengubah posisi telungkup ke posisi tegak (ekstensi). Peralatan yang dibutuhkan: 1. Sebuah matras atau karpet. 2. Stopwatch. Subtest 5: Push-up di Kursi (chair push-up) Testor memberikan contoh dua (2) kali dan menerangkan kepada siswa bahwa waktu recovery (istirahat/releks pada posisi lurus) harus dilakukan pada posisi tungkai lurus dan kaki menjejak lantai/tembok, lengan dalam keadaan lurus penuh dan badan pada posisi lurus dari kepala sampai dengan kaki. Catat jumlah push-up yang benar dalam 20 detik. Tes ini bertujuan untuk mengukur kekuatan lengan dan bahu. Peralatan yang dibutuhkan: 1. Stopwatch. 2. Sebuah kursi atau meja dengan tinggi 35,6 - 45,7 cm di atas lantai. Subtest 6: Keseimbangan Statis (Static Balance). Pengetes memberikan contoh melakukan di atas kayu khusus untuk tes keseimbangan, menjelaskan bahwa diperbolehkan menggunakan setiap kaki tetapi kedua lengan/tangan harus dipinggang dan tidak diperkenankan membantu. Siswa diberi satu kesempatan percobaan terlebih dahulu dengan mata dalam keadaan dibuka, kemudian percobaan dilakukan dengan mata tertutup. Jika siswa tidak dapat atau tidak bersedia menutup mata, maka testor harus mencatat bahwa siswa melakukan dengan tidak lengkap. Catat dalam detik berapa lama siswa dapat mempertahankan posisi tumit diangkat dengan mata terbuka. Sama halnya dengan mata tertutup. Kriteria kegagalan (selesai) adalah apabila kaki menyentuh lantai, memindahkan setiap tangan dari pinggang atau membuka mata. Tes ini disebut tes keseimbangan statis. Tes pertama dilaksanakan dengan mata dalam keadaan terbuka, tes kedua dilaksanakan dengan mata tertutup. Peralatan yang dibutuhkan: 1. Stopwatch. 2. Dua papan keseimbangan panjang 5,1 Cm dan lebar 2,5 cm.

9 - 40 Unit 9

Subtest 7: Lari Kelincahan. Kode (penanda) ditempatkan 1,5 meter dalam satu garis lurus sebanyak 4 buah. Testor memberikan contoh bagaimana melakukan tes ini dan menerangkan/memberitahu dalam aba-aba “ya”, siswa harus berlari secepatcepatnya dengan lari zig-zag mengitari penanda. Start dimulai dari sebelah kanan pada penanda pertama. Skor dihitung dari jumlah penanda yang dilalui selama 20 detik. Untuk larik bolak-balik lengkap diberi nilai 8. Tes ini bertujuan untuk mengetes kemampuan memindahkan badan secara berulang-ulang dan mengubah arah. Peralatan yang diperlukan: 1. 4 buah penanda. 2. Stopwatch. Tabel 9.8 Nilai tes motorik dasar anak usia 4 tahun putri
Persentil Target melempar Kelenturan Standing long jump cm 52 47 36 28 19 cm 129 99 89 60 30 Push-up (fase down to standing) cm 10 8 6 4 2 Keseimbangan Pushstatis up di kursi Lari kelincahan

90+ 75 50 25 1

22 17 11 3 1

17 15 11 8 2

8 6 5 2 0

20 18 16 12 6

Tabel 9.9 Nilai tes motorik dasar anak usia 4 tahun putra
Persentil Target melempar Kelenturan Standing long jump cm 52 45 36 27 18 cm 130 100 89 60 30 Push-up (fase down to standing) cm 10 8 6 4 2 Keseimbangan Pushstatis up di kursi Lari kelincahan

90+ 75 50 25 1

22 16 10 3 1

18 15 10 7 3

9 7 5 2 0

20 18 16 12 7

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 41

Tabel 9.10 Nilai tes motorik dasar anak usia 5 tahun putri
Persentil Target melempar Kelenturan Standing long jump cm 50 43 32 27 15 cm 135 108 95 67 35 Push-up (fase down to standing) cm 10 9 7 5 2 Keseimbangan Pushstatis up di kursi Lari kelincahan

90+ 75 50 25 1

22 18 14 7 4

21 19 13 9 5

15 10 8 7 4

21 20 17 11 8

Tabel 9.11 Nilai tes motorik dasar anak usia 5 tahun putra
Persentil Target melempar Kelenturan Standing long jump cm 52 44 33 25 15 cm 139 110 97 70 40 Push-up (fase down to standing) cm 11 10 7 5 3 Keseimbangan Pushstatis up di kursi Lari kelincahan

90+ 75 50 25 1

22 19 15 8 5

22 17 11 8 3

15 10 8 7 4

22 20 18 11 9

Tabel 9.12 Nilai tes motorik dasar anak usia 6 tahun putri
Persentil Target melempar Kelenturan Standing long jump cm 54 46 35 24 13 cm 145 125 100 74 49 Push-up (fase down to standing) cm 16 13 10 7 3 Keseimbangan Pushstatis up di kursi Lari kelincahan

90+ 75 50 25 1

16 11 6 1 -

28 22 17 8 3

16 14 8 4 1

28 24 22 17 11

9 - 42 Unit 9

Tabel 9.13 Nilai tes motorik dasar anak usia 6 tahun putra
Persentil Target melempar Kelenturan Standing long jump cm 90+ 75 50 25 1 23 17 9 1 0 50 42 32 22 13 cm 156 133 104 75 49 Push-up (fase down to standing) cm 15 13 10 7 5 27 20 16 8 3 18 14 9 4 1 28 24 22 17 11 Keseimbangan Pushstatis up di kursi Lari kelincahan

Tabel 9.14 Nilai tes motorik dasar anak usia 7 tahun putri
Persentil Target melempar Kelenturan Standing long jump cm 90+ 75 50 25 1 15 11 6 1 48 41 32 23 14 cm 166 141 111 80 49 Push-up (fase down to standing) cm 16 13 10 7 4 31 24 14 8 3 16 12 7 3 33 31 27 20 16 Keseimbangan Pushstatis up di kursi Lari kelincahan

Tabel 9.15 Nilai tes motorik dasar anak usia 7 tahun putra
Persentil Target melempar Kelenturan Standing long jump cm 47 39 29 19 10 cm 171 146 115 83 52 Push-up (fase down to standing) cm 16 14 11 8 4 Keseimbangan Pushstatis up di kursi Lari kelincahan

90+ 75 50 25 1

28 21 12 3 1

28 18 16 8 4

19 15 10 5 1

35 30 28 21 17

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 43

Latihan
Evaluasi merupakan tugas guru yang tidak mudah. Keberhasilan siswa belajar selama beberapa waktu hasil keobyektifannya tergantung dari kemampuan guru untuk menyusun format evaluasi. Untuk lebih memahami tentang bagaimana melakukan evaluasi kualitatif maka sebagai tugas mandiri susunlah evaluasi salah satu teknik gerakan dalam cabang olahraga yang Anda kuasai. Susunlah alat untuk mengevaluasi siswa dengan mengikuti prosedur pengembangan daftar cek yang telah dibahas. Kunci Jawaban Latihan 1. Untuk mempermudah penyusunan tersebut pilihlah cabang olahraga yang paling Anda kuasai dan senangi. 2. Pikirkan kunci gerakan yang dapat memberikan sumbangan untuk keberhasilan gerakan tersebut dan tulis dalam beberapa point. 3. Buat kriteria yang sederhana dengan “dapat, tidak dapat” atau” sukses, tidak sukses”, dan jika Anda cukup berani ditantang buatlah yang lebih rumit dengan mendeskripsikan dengan lengkap. 4. Setetelah selesai diskusikan dengan teman Anda yang mengerjakan hal yang sama dengan bagian Anda dan tanyakan kepada pengajar Anda. Petunjuk Jawaban Latihan Jenis evaluasi yang dilaksanakan dalam pendidikan jasmani dapat dengan menggunakan evaluasi kualitatif ataupun kuantitatif. Kenyataan di lapangan guru Penjaskes kebanyakan memilih dengan menggunakan evaluasi kualitatif. Hal ini disebabkan pelaksanaan dengan metode ini lebih mudah dan praktis. Pelaksanaan Evaluasi dengan menggunakan metode kuantitatif cenderung memperoleh data yang berupa angka-angka dan tergantung dari alat ukur yang dipergunakan. Untuk mengukur kemampuan biomotor, guru pendidikan jasmani tinggal memilih tes biomotor yang ada dan kemudian hasil tes dicocokkan dengan tabel yang telah tersedia. Evaluasi kualitatif lebih menuntut kreativitas guru, mengingat evaluasi ini lebih menitikberatkan pada kualitas dari gerakan ataupun gejala-gejala psikologis siswa.

9 - 44 Unit 9

Tes Formatif 2
Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi subunit 2, kerjakanlah tes formatif berikut. Petunjuk: Berilah tanda silang (X) pada jawaban yang menurut Anda paling benar! 1. Dalam pendidikan jasmani dikenal evaluasi dengan menggunakan dua metode yaitu .... A. deskriptif dan pengukuran B. tes dan pengukuran C. kualitatif dan kuantatif D. kuantitatif dan pengukuran Ketika ingin membedakan keindahan dan kesempurnaan, maka siswa diminta untuk melakukan gerakan yang seharusnya, jenis evaluasi yang dilakukan adalah metode… A. kuantitatif B. deskriptif C. pengukuran D. kualitatif Seorang guru akan mengisi nilai raport, maka diperlukan data yang akurat untuk menulis laporan tersebut yang diperoleh dari …. A. penelitian B. observasi C. tes dan pengukuran D. wawancara Contoh gerak motorik halus adalah sebagai berikut …. A. menulis, berjalan, memotong B. menanam, mengetik dan berjalan C. makan, memasukkan benang ke jarum, menulis D. berlari, memikul Contoh gerak motorik kasar adalah sebagai berikut …. A. berlari, berjingkat dan melompat B. mengetik, menggaruk, menggelengkan kepala C. menulis, melihat dan memasukkan benang ke jarum D. berkedip, mengecap dan melambaikan tangan

2.

3.

4.

5.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 45

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian konfirmasikan dengan rumus tingkat pengguasaan materi di bawah ini. Rumus Tingkat Penguasaai = Jumlah Jawaban Anda yang benar 5 Arti Tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 % = Baik sekali 80 – 89 % = Baik 70 – 79 % = Cukup < 70% = Kurang

x 100%

9 - 46 Unit 9

Kunci JawabanTes Formatif
Tes formatif 1
1. 2. 3. 4. 5. D. Auditing C. Proses C. Proses B. Proses C. Evaluasi dilaksanakan sebelum, selama dan sesudah proses

Tes formatif 2
1. 2. 3. 4. 5. C. Kualitatif dan kuantatif D. Kualitati C. Tes dan pengukuran C. Makan, memasukkan benang ke jarum, menulis A. Berlari, berjingkat dan melompat

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 47

Daftar Pustaka
Adang Suherman. (2001). Evaluasi Pendidikan Jasmani. Jakarta: Dirjen. Pendidikan Dasar dan Menengah. Arikunto Suharsimi. (1993). Prosedur Penelitian. Yogyakarta: PT Renika Cipta. Arma Abdullah. (1976). Penyusunan Tes dan Evaluasi. Yogyakarta: Yayasan Sekolah Tinggi Olahraga. Barrow, Haroldo & McGee Rosemary. (1976). A Practical Approach To Measurement In Phsical Education. Philadelphia: Lea & Febiger. Djemari Mardapi. (2002). Kumpulan Makalah Seminar dan Lokakarya. Yogyakarta: Universitas Negeri Yogyakarta. Kirkendall, Gruber, Johnsan. (1980). Measurement and Evaluation for Physical Educators. Iowa: Wm. Brown Company Publisher. Nurhasan. (2000). Penilaian Pembelajaran Penjaskes. Jakarta: Pusat Penerbit Universitas Tebuka. Worthen, Blaine R. & Sander, James R. (1973). Education Evaluation: Theory and Practice. New York: Longman Inc. Sunaryo. (1983). Evalusi Hasil Relajar. Jakarta: Dirjen. Dikti. Depdikbud Tayibnabis, F. Y. (2000). Evaluasi Program. Jakarta: Rineka Cipta. Miller, David G K. (1994). Measurement by the Phsical Educator. Illinois: McGrawHill Companies.

9 - 48 Unit 9

Glosarium
Biomotor Input Kualitatif Kuantitatif Komprehensif Obyektif Out put Proses Relevansi Skill Stream line : : : : : : : : : : : Termasuk di dalamnya kekuatan, kelincahan, kecepatan, koordinasi dan daya tahan. Bahan masukan awal sebagai modal awal atau bahan baku awal untuk diproses. Menunjuk pada sesuatu yang bersifat kualitas seperti baikburuk, indah, rasa senang, warna. Menunjuk pada sesuatu yang bersifat kuantitas seperti 1, 2, 3, atau sesuatu yang dapat dihitung. Pandangan secara menyeluruh/secara luas. Penilaian sesuai dengan kenyataan yang ada. Merupakan hasil dari kegiatan yang bertujuan, disebut juga hasil (produk). Merupakan interaksi dari masukan yang ada untuk menuju hasil yang telah ditetapkan. Kesesuaian dengan hal yang dimaksudkan. Kemampuan untuk melakukan sesuatu. Posisi sekecil mungkin menghasilkan hambatan.

Pendidikan Jasmani dan Kesehatan

9 - 49

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->