P. 1
15. Pendidikan Kelas Rangkap

15. Pendidikan Kelas Rangkap

5.0

|Views: 5,009|Likes:
Published by Taufik Agus Tanto
Pendidikan Kelas Rangkap
Pendidikan Kelas Rangkap

More info:

Published by: Taufik Agus Tanto on Aug 02, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/12/2015

pdf

text

original

DAFTAR ISI Unit 1 Hakekat Pembelajaran Kelas Rangkap.................................................................... Pendahuluan.............................................................................................................

Sub Unit 1 Hakekat Pembelajaran Kelas Rangkap ................................................ A. Pengertian PKR................................................................................................... B. Perlunya PKR...................................................................................................... C. Tujuan, Fungsi dan Manfaat PKR....................................................................... D. Prinsip-prinsip yang Mendasari PKR................................................................. Sub Unit 2 Gambaran PKR Yang Ideal dan Praktek Yang Terjadi Di Lapangan A. Praktek Mengajar Kelas Rangkap di Lapangan................................................. B. PKR yang ideal/yang diinginkan........................................................................ Unit 2 Model Pengelolaan dan............................................................................................ Pendahuluan............................................................................................................. Sub Unit 1 Prinsip dan Model Pengelolaan PKR ................................................... A. Model PKR 221.................................................................................................. B. Model PKR 222................................................................................................... C. Model PKR 333 .................................................................................................. Sub Unit 2 Prinsip Didaktik Metodik dan Prosedur Dasar PKR ............................. A. Membuka dan Menutup Pelajaran....................................................................... B. Mendorong Belajar Aktif dan Membiasakan Belajar Sendiri ............................ C. Bagaimana Mengelola Kelas PKR Yang Baik.................................................... Sub Unit 3 Aneka Model Pengelolaan Kelas........................................................... A. Proses Belajar Arahan Sendiri............................................................................ B. Proses Belajar Melalui Kerjasama...................................................................... Unit 3 Pengelolaan Kelas Dalam PKR............................................................................... Pendahuluan............................................................................................................. Sub Unit 1 Penataan Ruang Kelas........................................................................... A. Penataan Ruang Kelas......................................................................................... B. Pengaturan Denah............................................................................................... C. Pengaturan Pajangan........................................................................................... 20 25 45 45 48 49 50 52 60 61 72 79 89 90 91 103 103 106 107 110 119 4 6 9 11 Hal. 1 1

Sub Unit 2 Pengelolaan Materi................................................................................. A. Kelompok Belajar ............................................................................................... B. Cara Membentuk Kelompok Belajar.................................................................... C. Merencanakan Kegiatan Kelompok Belajar........................................................ D. Cara Meningkatkan Keterampilan Belajar Kelompok......................................... E. Memaksimalkan Pemanfaatn Sumber Belajar.................................................... F. Lembar Kerja Murid............................................................................................. G. Memanfaatkan Pusat Sumber Belajar.................................................................. H. Tutor Sebagai Organisator Kelas......................................................................... I. Memilih dan Mempersiapkan Tutor.................................................................... J. Keuntungan digunakan Tutor................................................................................ Sub Unit 3 Disiplin Kelas......................................................................................... A. Aturan Rutin Kelas............................................................................................... B. Kegiatan Siap....................................................................................................... Unit 4 Lingkungan Sebagai Sumber Belajar....................................................................... Pendahuluan............................................................................................................. Sub Unit 1 Sekolah Dan Guru Lain Sebagai Sumber Belajar.................................. A. Kerjasama Sesama Guru dari Satu Sekolah........................................................ B. Kerjasama Sesama Guru drai Sekolah Lain....................................................... Sub Unit 2 Memanfaatkan Lingkungan Sebagai Sumber Belajar............................ A. Lingkungan Sekolah Sebagai Sumber Belajar.................................................... B. Lngkungan Sekitar Sebagai Sumber Belajar....................................................... C. Masyarakat Sebagai Sumber Belajar................................................................... Sub Unit 3 Menciptakan Lingkungan Sekolah Sebagai Sumber Belakar................ A. Melengkapai Ruang Kelas Dengan Berbagai Sumber Belajar............................ B. Melengkapi Lingkungan Sekolah Dengan Berbagai Sumber Belajar................. Unit 5 Keterampilan Mengajar Kelompok Besar dan Kelompok Kecil Dalam PKR......... Pendahuluan.............................................................................................................. Sub Unit 1 Hakekat Keterampilan Mengajar Kelompok Kecil dan Perorangan...... A. Pengertian............................................................................................................ B. Rasional...............................................................................................................

126 127 128 131 134 134 135 138 139 141 143 151 151 153 166 166 169 174 176 184 187 191 196 204 205 210 225 225 227 227 229

C. Variasi Pengorganisasian...................................................................................... D. Hal-hal Yang Perlu Diperhatikan Dalam Mengajar Kelompok Kecil dan Perorangan................................................................................................................. Sub Unit 2 Komponen Keterampilan Mengajar Kelompok Kecil dan Perorangan A. Keterampilan Mengadakan Pendekatan Secara Pribadi....................................... B. Keterampilan Mengorganisasikan Kegiatan......................................................... C. Keterampilan Membimbing dan Memudahkan Belajar....................................... D. Keterampilan Merencanakan dan Melaksanakan KBM...................................... Unit 6 Menyusun Rencana Pembelajaran Kelas Rangkap................................................... Pendahuluan.............................................................................................................. Sub Unit 1................................................................................................................. Analisis Kurikulum Pendidikan SD 2004 dan Prosedur Dasar Pengembangan Instruksional.............................................................................................................. A. Karakteristik Kurikulum SD Tahun 2004, KTSP................................................ B. Prosedur Dasar Pengembangan Pembelajaran..................................................... Sub Unit 2................................................................................................................. Perumusan tujuan, Penataan Materi dan Kegiatan Pembelajaran Kelas Rangkap A. Menggunakan GBPP............................................................................................ B. Merumuskan Tujuan Belajar................................................................................ C. Memilih Bahan Belajar........................................................................................ D. Menyusun Rancangan Kegiatan Belajar.............................................................. Sub Unit 3................................................................................................................. Penilaian Dalam Pembelajaran Kelas Rangkap....................................................... A. Penialaian Terhadap Pelaksanaan PKR............................................................... B. Memanfaatkan Hasil Penilaian Belajar Murid Dalam Memperbaiki Pembelajaran Kelas rangkap (PKR) ...................................................................

232 237

247 247 251 253 256 270 270 273

274 277 288

289 294 297 298 303

303 308

UNIT

1

HAKIKAT PEMBELAJARAN KELAS RANGKAP
Dra.Susilowati,M.Pd Pendahuluan

D

i Indonesia yang mempunyai wilayah yang luas dan terdiri dari ribuan pulau, tak dapat dihindari adanya permasalahan penyebaran dan permasalahan perbedaan. Begitu juga dalam sistem pendidikan kita. Misalnya dalam penyebaran guru SD, system pendidikan kita belum mampu menyebarkan guru SD secara merata ke segala penjuru wilayah di tanah air. Akibatnya masih terjadi kekurangan guru SD secara lokal dimana-mana, termasuk di Papua masih mengalami masalah kekurangan guru SD sekitar 4000 orang. Dalam masalah perbedaan kualitas hasil belajar, pada umumnya murid SD di kota-kota besar jauh lebih baik dibandingkan dengan mereka yang berada di daerah, terutama di daerah yang terpencil. Akibat kekurangan guru mungkin saja akan menambah adanya perbedaan ini. Namun demikian, mengajar dengan merangkap kelas bukan berarti merupakan penyebab terjadinya kurang baiknya kualitas hasil belajar. Mungkin hal ini dikarenakan kita belum menemukan teknik yang tepat untuk melakukan Pembelajaran Kelas Rangkap(PKR). Dalam Unit I, Sub Unit 1 ini, Anda akan kami ajak untuk memahami hakikat PKR, oleh karena itu Anda tidak lagi mempunyai anggapan bahwa PKR merupakan suatu masalah yang sulit untuk diatasi. Namun, justru sebaliknya pada diri Anda akan mendapatkan pemahaman bahwa PKR adalah suatu tantangan dan kenyataan tersebut harus Anda hadapai sebagai tugas guru SD. Disamping itu PKR, bukan saja sekedar kenyataan yang harus dihadapi oleh guru, tetapi PKR juga mempunyai beberapa kelebihan yang tidak dimiliki oleh guru yang tidak mengajar di kelas rangkap. Pada Unit I, Sub Unit 2 Anda akan diajak mengkaji gambaran PKR yang ideal dengan praktik yang terjadi di lapangan. Apabila Anda dapat menguasai kelebihan dari PKR, maka Anda akan merasa enjoy dengan tugas Anda sebagai seorang guru yang harus merangkap kelas. Ikutilah petunjuk belajar berikut ini agar Anda berhasil menguasai unit I ini.

Pembelajaran Kelas Rangkap

1-1

1. Bacalah Bacalah kompetensi dasar, dengan demikian Anda akan mengetahui arah dari unit ini. Apa yang diharapkan dari Anda. Kemudian meneruskan membaca uraiannya. Dalam unit memuat kasus-kasus yang ditempatkan di dalam kotak. Bacalah kasus tersebut dengan seksama, sebab dalam kasus terdapat konsep, fakta, dan praktik mengenai PKR. 2. Berilah tanda Berilah tanda atau menggaris bawahi kata, kalimat, atau alenia yang Anda anggap penting. Hal ini sangat perlu karena dapat meningkatkan cara Anda belajar dan untuk menempuh tes atau Ujian Akhir Semester(UAS). 3. Catat dan ringkaslah Catatlah hal yang penting dan buatlah ringkasan pada buku catatan. Bawalah selalu catatan tersebut, dan jika Anda ketemu teman diskusikan catatan dan ringkasan Anda dengan teman sejawat. 4. Pahamilah Pahami benar konsep-konsep yang Anda pelajari, dengan cara membaca berulang-ulang catatan dan ringkasan yang telah dibuat. 5. Hafalkan Apabila perlu, bagian-bagian tertentu harus Anda hafalkan di luar kepala. 6. Diskusilah dengan teman Diskusikan materi / masalah-masalah yang Anda anggap sulit dengan teman. Apabila belum terpacahkan, catat masalah tersebut dan ungkapkan pada waktu tutorial.

1-2

Pembelajaran Kelas Rangkap

Sub Unit1 Hakikat Pembelajaran Kelas Rangkap (PKR)
alam Sub Unit 1, Anda akan membaca uraian dan contoh-contoh yang berhubungan dengan pengertian PKR. Uraian berikutnya adalah mengenai mengapa PKR itu diperlukan, tujuan dan manfaat PKR, kemudian dibahas pula tentang prinsip-prinsip yang terkandung dalam PKR. Dengan uraian ini, Anda diharapkan memahami konsep dan teori PKR, kemudian dapat menerapkannya di dalam kelas Anda.

D

A. PENGERTIAN PEMBELAJARAN KELAS RANGKAP (PKR)
Supaya Anda dapat memahami konsep ini terlebih dahulu ikuti ilustrasi berikut. Dua tahun yang lalu saya berkunjung di distrik Bade, yaitu sebuah distrik yang berada di kawasan kabupaten Keppi, Jayapura, Papua. Saya berkunjung di sebuah SD. Sebagian besar bangunan tersebut terdiri dari dinding kayu dan atap daun sagu yang dianyam. Ada dua unit bangunan yang baru saja direnovasi atas inisiatif kepala sekolah. Satu bangunan untuk ruang guru dan kepala sekolah dan satu lagi dipergunakan sebagai ruang kelas. Jumlah murid seluruhnya 116 orang. Rombongan belajar dari kelas 1 sampai klas 6, masing-masing terdiri dari 10 sampai 20 orang murid tiap kelasnya. Jumlah guru ketika itu 3 orang termasuk kepala sekolah. Kemudian saya juga pernah berkunjung di kabupaten Sarmi belum lama ini, yaitu kabupaten baru di Papua. Beberapa teman dari Universitas sedang menjalankan tugasnya mengajar mahasiswa PGSD D-II termasuk saya, dimana sebagian mahasiswa adalah guru bahkan kepala sekolah yang mempunyai keinginan meningkatkan kualifikasinya dari SPG ke PGSD-DII. Beberapa SD hanya mempunyai tiga ruang belajar dengan rombongan belajar 6 kelas, namun jumlah guru berkisar dari satu sampai empat orang guru saja. Pembicaraan dengan guru dan kepala sekolah baik dari Bade maupun dari Sarmi antara lain mengungkapkan betapa memprihatinkan keadaan dirinya dengan murid-muridnya. Setiap hari seorang guru harus merangkap kelas, dua atau lebih. Mengajar murid yang berbeda kelasnya dan berbeda mata pelajarannya dalam waktu yang bersamaan adalah merupakan keluhan yang paling dominan.

Pembelajaran Kelas Rangkap

1-3

Adanya perbedaan kemampuan murid dalam menangkap pelajaran yang diberikan juga diungkapkan oleh guru, meskipun murid tersebut ada dalam satu tingkatan kelas yang sama. Bahkan tidak jarang guru menunggu kehadiran muridnya karena jauhnya pemukiman penduduk dengan sekolah. Dengan demikian Anda dapat membayangkan bahwa, di Indonesia ini masih banyak sekolah-sekolah yang gurunya dihadapkan pada suatu kenyataan yaitu mengajar kelas rangkap. Dengan adanya kenyataan seperti yang telah dicontohkan pada alenia sebelumnya, apakah Anda berkecil hati? Tidak! Anda tidak perlu berkecil hati, karena mengajar kelas rangkap bukan sama dengan ketinggalan. Kita bukan satusatunya negara yang harus menghadapi kelas rangkap. Di negara yang sedang berkembang seperti Cina, Meksiko dan Kolombia juga mempraktikkan Pembelajaran Kelas Rangkap(PKR). Bahkan di negara maju sekalipun PKR juga dikenal. “Di Northem Territory of Australia, 40% dari sekolah yang ada di kawasan ini menerapkan PKR” (A.Djalil:2005,1.4). Di Belanda , dan di negara adikuasapun masih dijumpai praktik pembelajaran kelas rangkap. Setelah Anda membaca uraian tersebut di atas dapatkah Anda mengambil kesimpulan apa pengertian dari Pembelajaran Kelas Rangkap (PKR) itu? Bagus! Jadi yang dimaksud PKR adalah suatu bentuk pembelajaran yang mempersyaratkan seorang guru mengajar dalam satu ruang kelas atau lebih, dalam waktu yang sama, dan menghadapi dua atau lebih tingkat kelas yang berbeda. PKR juga mengandung arti bahwa, seorang guru mengajar dalam satu ruang kelas atau lebih dan menghadapi murid-murid dengan kemampuan belajar yang berbeda.

B. PERLUNYA PEMBELAJARAN KELAS RANGKAP(PKR)
Setelah Anda memahami pengertian PKR melalui uraian topik sebelumnya, tentu Anda dapat juga mengenali alasan mengapa PKR perlu. Ada beberapa alasan alasan penting yang menyebabkan perlunya pembelajaran kelas rangkap dilaksanakan, yaitu: 1. Alasan Geografis Lokasi pembelajaran yang sulit dijangkau, terbatasnya sarana transportasi, dan pemukiman penduduk yang jaraknya berjauhan, serta adanya ragam mata pencaharian penduduk misalnya berladang, mencari ikan bahkan menebang kayu atau mencari sesuatu di hutan, maka hal ini dapat mendorong penggunaan PKR.

1-4

Pembelajaran Kelas Rangkap

2. Alasan Demografis Mengajar murid dengan jumlah yang kecil, atau murid yang tinggal di pemukiman yang jarang penduduknya, maka PKR merupakan pendekatan yang tepat dan praktis. Bagaimana dengan daerah perkotaan, apakah alasan demografis juga berlaku? Ingatkah Anda pada saat SD Inpres dibangun, dan apapula yang terjadi beberapa tahun kemudian? Ya, ada beberapa SD di perkotaan mengalami kekurangan murid. Dengan demikian setiap tingkatan kelas hanya beberapa saja muridnya. Agar tidak ada pemborosan dalam tenaga guru, maka PKR merupakan cara pembelajaran yang dapat dibilang praktis dan ekonomis. 3.Kekurangan Guru Meskipun jumlah guru secara keseluruhan bisa dikatakan cukup, namun pada kenyataannya masih ada keluhan kekurangan guru, terutama di daerah-daerah terpencil. Apalagi bila secara geografis daerah tersebut sulit dijangkau, maka akan membuat guru takut ditugaskan di daerah itu. Rendahnya minat guru untuk mengadu nasib di daerah terpencil, juga disebabkan beberapa faktor. Misalnya mahalnya harga keperluan sehari-hari, sulitnya alat transportasi, gaji yang terlambat, bahkan terbatas peluang untuk mendapatkan pengembangan karirnya. Oleh karena itu untuk menjadi guru di daerah seperti itu perlu adanya keeklasan dan penuh sukacita, dan kesiapan mental dari guru tersebut. 4. Keterbatasan Ruang Kelas Di daerah yang jumlah muridnya sangat sedikit, tidak memerlukan ruang kelas lebih banyak. Tetapi, di daerah lain meskipun sudah mempunyai ruang kelas sesuai dengan jumlah tingkatan kelas, masih belum cukup karena jumlah rombongan belajar lebih besar. Nah untuk mengatasi masalah tersebut, maka perlu menggabungkan dua atau lebih klas yang diasuh atau dibimbing oleh seorang guru. Dengan demikian PKR diperlukan. 5. Kehadiran guru Ketidak hadiran guru , bukan saja dialami oleh sekolah di daerah terpencil, di kota besar pun juga mengalaminya. Seperti di Jakarta, musibah banjir dapat menghambat kehadiran guru untuk melaksanakan tugasnya. Guru yang tidak kena musibah harus mengajar kelas yang tidak ada gurunya. Belum lagi alasan lain misalnya sakit, cuti, atau ada kegiatan berberkaitan meningkatkan professional dan kualifikasi guru.

Pembelajaran Kelas Rangkap

1-5

C. TUJUAN, FUNGSI, DAN MANFAAT PKR
Deklarasi Education of all, atau pendidikan untuk semua orang telah dicetuskan oleh para ahli pendidikan, tokoh masyarakat, politisi dan pemerintah tahun 1990. Pada saat itu pemerintah telah mencanangkan wajib belajar sembilan tahun. Setiap anak Indonesia, meskipun berada di daerah yang sulit, kecil dan terpencil harus menyelesaikan pendidikan di SD dan kemudian melanjutkan ke SMP. Tetapi bagaimana dengan guru dan bangunan ruang belajar? Apakah pemerintah melengkapi semuanya itu terlebih dahulu, baru kemudian mencanangkan wajib belajar sembilan tahun? Rupanya PKR dapat menjawab keterbatasan yang kita hadapi. PKR juga dapat dilaksanakan oleh guru yang memahaminya. Dengan demikian, tujuan, fungsi, dan manfaat PKR dapat kita kaji dari aspek berikut. 1. Kuantiti dan Ekutiti Dengan mengoptimalkan sumber daya yang ada, PKR memungkinkan kita untuk memenuhi asas kuantiti(jumlah) dan ekutiti(pemerataan). Dengan jumlah guru yang kita miliki saat ini, kita dapat memberikan pelayanan pendidikan dan pengajaran yang lebih luas dan mencakup jumlah murid yang lebih besar jumlahnya, disamping itu kita mampu memberikan layanan yang lebih merata. 2. Ekonomis PKR memungkinkan pemerintah dan masyarakat dapat mengurangi biaya pendidikan. Betapa tidak, dengan seorang guru atau beberapa guru saja proses pembelajaran dapat berlangsung. Demikian juga dengan satu ruang atau beberapa ruang kelas, proses pembelajaran tetap dapat berlangsung. Jadi secara ekonomis biaya pendidikan yang ditanggung oleh pemerintah dan masyarakat akan lebih kecil. Oleh karena itu, dengan jumlah dana pendidikan yang sama, perluasan pelayanan pendidikan dapat diberikan hingga ke daerah yang sulit, kecil, dan terpencil sekalipun. 3. Paedagogis Sudah seringkali bahwa pendidikan kita dikritik sebagai system yang belum mampu menghasilkan lulusan atau tenaga kerja yang mandiri. Lulusan kita dinilai kurang kreatif, bahkan cenderung pasif dan mudah menyerah. Pengalaman sejumlah negara yang mempraktikkan PKR menunjukkan bahwa, strategi ini mampu meningkatkan kemandirian murid. Apabila Anda mempelajari lebih lanjut

1-6

Pembelajaran Kelas Rangkap

pembahasan unit-unit dalam PKR, maka Anda akan menyimak bahwa seorang guru dalam PKR akan berusaha agar murid aktif dan mandiri. 4.Keamanan Dengan pendekatan PKR, pemerintah dapat mendirikan SD di lokasi yang mudah dijangkau oleh anak. Dengan demikian kekawatiran orang tua terhadap keselamatan anaknya berkurang. Mengunjungi SD yang jauh dapat menyebabkan anak terlambat masuk sekolah, meningkatnya pengulangan kelas atau putus sekolah. Bahkan mungkin saja terjadi kecelakaan pada saat murid pergi atau pulang sekolah.

D. PRINSIP-PRINSIP YANG MENDASARI PKR
Pembelajaran Kelas Rangkap (PKR), merupakan salah satu bentuk pembelajaran yang perlu dikuasai oleh guru SD. Sebagai salah satu bentuk pembelajaran, PKR mengikuti prinsip-prinsip pembelajaran secara umum, seperti bentuk-bentuk pembelajaran yang lain. Pembelajaran mengandung makna yang berbeda dari kegiatan belajarmengajar. Pada kegiatan belajar-mengajar, mengandung makna ada guru yang memungkinkan terjadinya belajar. Sedangkan pada pembelajaran, kegiatan belajar dapat terjadi dengan atau tanpa guru. Artinya, murid dapat belajar dalam berbagai situasi tanpa tergantung pada guru. Misalnya, murid dapat belajar dari buku, berdiskusi dengan teman atau mengamati sesuatu. Tetapi perlu diingat bahwa dalam pembelajaran peran guru sangat penting, misalnya pada awal, saat kegiatan, atau akhir kegiatan. Disamping prinsip-prinsip pembelajaran secara umum, PKR mempunyai prinsip khusus sebagai berikut. 1. Keserempakan Kegiatan Pembelajaran Dalam PKR guru menghadapi dua kelas atau lebih pada waktu yang bersamaan. Oleh karena itu, prinsip utama PKR adalah kegiatan belajar mengajar terjadi secara bersamaan atau serempak. Kegiatan yang terjadi secara serempak itu harus bermakna, artinya kegiatan tersebut mempunyai tujuan yang sesuai dengan tuntutan kurikulum atau kebutuhan murid dan dikelola dengan benar. Dengan demikian, jika ada kegiatan yang dikerjakan murid hanya untuk mengisi kekosongan saja , maka bukan PKR yang diharapkan.

Pembelajaran Kelas Rangkap

1-7

2. Kadar Waktu Keaktifan Akademik (WKA) tinggi. Selama PKR berlangsung, murid aktif menghayati pengalaman belajar yang bermakna. PKR tidak memberi toleransi pada banyaknya WKA yang hilang karena guru tidak terampil mengelola kelas. Misalnya, waktu tunggu yang lama, pembentukan kelompok yang lamban, atau pindah kelas yang memakan waktu. Makin banyak waktu yang terbuang, maka makin rendah kadar WKA. Namun perlu Anda ingat, bahwa WKA tinggi tidak selalu berkadar tinggi. Kualitas pengalaman belajar yang dihayati murid sangat menentukan WKA. Kualitas dan lamanya kegiatan berlangsung menentukan tinggi rendahnya kadar WKA. 3. Kontak Psikologis guru dan murid yang berkelanjutan Dalam PKR, guru harus selalu berusaha dengan berbagai cara agar semua murid merasa mendapat perhatian dari guru secara terus-menerus. Agar mampu melakukan hal ini, guru harus menguasai berbagai teknik. Menghadapi dua kelas atau lebih pada saat yang bersamaan dan kemudian mampu meyakinkan murid bahwa guru selalu berada bersama mereka, bukan pekerjaan yang mudah. Guru harus mampu melakukan tindakan instruksional dan tindakan pengelolaan yang tepat. Tindakan instruksional adalah tindakan yang langsung berkaitan dengan penyampaian isi kurikulum, seperti menjelaskan, memberi tugas, atau mengajukan pertanyaan. Tindakan pengelolaan adalah tindakan yang berkaitan dengan penciptaan dan pengembalian kondisi kelas yang optimal. Misalnya, menunjukkan sikap tanggap dan peka, mengatur tempat duduk, memberi petunjuk yang jelas atau menegur murid. 4. Pemanfaatan Sumber Secara Efisien Sumber dapat berupa peralatan/sarana, orang dan waktu. Agar terjadi WKA yang tinggi, semua jenis sumber harus dimanfaatkan secara efisien. Lingkungan, barang bekas, dan segala peralatan yang ada di sekolah dapat dimanfaatkan oleh guru PKR. Demikian dengan orang dan waktu. Murid yang pandai dapat dimanfaatkan sebagai tutor. Waktu harus dikelola dengan cermat sehingga menghasilkan WKA yang berkadar tinggi. Disamping keempat prinsip yang telah disebutkan, masih ada satu prinsip lagi yang perlu dikuasai guru PKR, yaitu membiasakan murid untuk mandiri. Apabila guru mampu menerapkan keempat prinsip di atas, maka murid akan terbiasa mandiri. Kemampuan murid untuk belajar mandiri akan memungkinkan guru PKR mengelola pembelajaran secara lebih baik sehingga kadar WKA menjadi semakin tinggi.

1-8

Pembelajaran Kelas Rangkap

Latihan
Untuk memantapkan pemahaman Anda tentang materi sub unit 1, silakan kerjakan latihan berikut. 1. Diskusikan dengan teman-teman, bagaimana pendapat Anda tentang perangkapan kelas, dan mengapa hal itu bisa terjadi? 2. Apakah perangkapan kelas juga merupakan salah satu penyebab rendahnya mutu pendidikan di daerah? Berilah alasan Anda 3. Kemampuan khusus apa apakah yang Anda perlukan, agar PKR dapat dilaksanakan dengan baik? Berilah penjelasan. Selamat berlatih Rambu Pengerjaan Agar diskusi Anda menjadi lebih terarah, bacalah terlebih dahulu ramburambu pengerjaan latihan berikut ini. 1. Kerjakan latihan dengan teman diskusi yang terdiri dari 3- 4 orang dalam setiap kelompok. 2. Sebelum berdiskusi, buatlah ringkasan materi terlebih dahulu. Berilah setiap anggota kelompok terhadap satu topik. 3. Hasil dari diskusi sebaiknya dicatat oleh setiap anggota kelompok, dan bila perlu dikemukakan pada saat tutorial. Setelah menyelesaikan latihan, bacalah rangkuman berikut agar pemahaman Anda semakin mantap.

Pembelajaran Kelas Rangkap

1-9

RANGKUMAN
Perangkapan kelas masih banyak dijumpai di Indonesia, khususnya akibat kekurangan guru. Namun demikian, perangkapan kelas bukan saja dialami oleh Negara yang sedang berkembang saja. Di Negara majupun, seperti di Amerika Serikat, Australia, Inggris dsb. Jadi Pembelajaran Kelas Rangkap (PKR), dianggap suatu hal yang wajar saja. Ada sejumlah alasan alasan , selain kekurangan guru, mengapa PKR terjadi antara lain karena faktor geografis, demografis, dan terbatasnya ruang kelas. Disamping itu, ada sejumlah alasan lain, yaitu alasan yang lebih memusatkan pada keuntungan dari pada kerugiannya. Antara lain, jika dilihat dari aspek pedagogis, PKR lebih mendorong kemandirian murid. Dari aspek ekonomis, PKR lebih efisien. Dengan PKR pemerintah dapat mendirikan sekolah-sekolah kecil dimana-mana, sehingga setiap anak Indonesia berkesempatan untuk lulus dari SD. Sebagai salah satu bentuk pembelajaran, PKR mengikuti prinsipprinsip pembelajaran secara umum. Namun secara khusus PKR mempunyai prinsip-prinsip yang harus dikuasai oleh guru PKR. Prinsip itu adalah: 1) Keserempakan kegiatan belajar-mengajar, 2) Kadar tinggi waktu keaktifan akademik(WKA), 3) Kontak psikologis guru dan murid yang berkelanjutan, 4) Pemanfaatan sumber secara efisien, dan 5) Kebiasaan untuk mandiri.

1 - 10

Pembelajaran Kelas Rangkap

Tes Formatif 1
Untuk menguji tingkat pemahaman Anda terhadap materi sub unit 1 ini, kerjakan tes formatif 1. Bacalah setiap pernyataan/pertanyaan dibawah ini, kemudian berilah tanda silang(X) pada salah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang tersedia. 1) Pembelajaran Kelas Rangkap (PKR) adalah bentuk pembelajaran yang mempersyaratkan guru dalam waktu yang bersamaan mengajar di… A. dua kelas dalam satu ruang B. dua kelas atau lebih dalam satu atau lebih ruangan C. satu kelas dengan kemampuan yang berbeda dan berada dalam satu ruangan D. dua kelas dalam dua ruangan 2) PKR diterapkan karena berbagai alasan, terutama karena adanya kekurangan… A. guru B. ruangan C. murid D. sarana 3) PKR mempunyai manfaat praktis sebagai berikut, kecuali… A. dapat mendidik murid yang mampu mandiri B. ekonomis C. menghemat waktu dan tenaga D. dapat meningkatkan jumlah dan memeratakan kesempatan belajar 4) Istilah pembelajaran mengandung makna bahwa belajar terjadi dengan… A. bimbingan guru B. bimbingan tutor C .berbagai cara, dengan atau tanpa guru D. berbagai cara yang ditetapkan oleh guru 5) Sebagai salah satu bentuk pembelajaran, PKR mengikuti prinsip-prinsip pembelajaran secara umum, prinsip-prinsip tersebut antara lain sebagai berikut kecuali… A. guru harus memperhatikan kemampuan murid yang berbeda-beda B. pembelajaran sebaiknya dilakukan dalam kelompok kecil C. guru harus berusaha meningkatkan keaktifan murid D. penguatan dapat meningkatkan motivasi murid dalam belajar

Pembelajaran Kelas Rangkap

1 - 11

6) Secara khusus, PKR mempunyai prinsip-prinsip sebagai berikut, kecuali… A. kadar tinggi WKA B. keserempakan kegiatan belajar-mengajar C. kontak psikologis guru-murid yang berkelanjutan D. guru berperan sebagai fasilitator 7) Kadar tinggi WKA ditentukan oleh berbagai factor antara lain… A. banyaknya waktu menunggu B. kualitas dan kuantitas pengalaman belajar C. jumlah waktu yang digunakan untuk menyelesaikan tugas rutin D. kualitas dan jumlah pesan kurikulum yang disampaikan guru 8) Ibu Santi yang merangkap kelas IV dan kelas V segera pergi membantu kelompok kelas IV ketika beliau melihat kelompok ini sedang bertengkar, keadaan ini mencerminkan salah satu prinsip PKR, yaitu… A. kontak psikilogis guru murid yang berkelanjutan B. keserempakan kegiatan belajar-mengajar C. kebiasaan mandiri D. pemanfaatan sumber secara efisien 9) Bapak Marthen yang sedang merangkap kelas III dan kelas IV meminta beberapa murid kelas IV yang pandai untuk membantu beberapa temannya menyelesaikan tugas yang diberikan. Tindakan pak Marthen ini mencerminkan salah satu prinsip PKR, yaitu… A. kadar tinggi WKA B. kebiasaan mandiri C. keserempakan kegiatan belajar-mengajar D. pemanfaatan sumber secara efisien 10) Mealui PKR dapat ditanamkan kebiasaan mandiri pada diri murid karena dalam PKR, murid lebih banyak mendapat kesempatan untuk… A. bertanggung jawab dalam penyelesaian tugasnya B. belajar sesuai dengan keinginannya C. membantu guru D. membantu teman

1 - 12

Pembelajaran Kelas Rangkap

Setelah Anda selesai mengerjakan tes, cocokkan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang ada di bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman Anda. Rumus Tingkat pengasaan Jumlah jawaban yang benar = 10 Arti tinggkat penguasaan Anda: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = cukup < 70% = kurang Apabila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan sub unit 2. Tetapi bila kurang dari 80% jangan kecewa, ulangilah membaca sub unit 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai. x 100%

Pembelajaran Kelas Rangkap

1 - 13

Sub Unit 2 Gambaran PKR yang Ideal dan Praktik yang Terjadi di Lapangan

P

raktik mengajar dengan merangkap kelas bukan hal yang asing lagi di negara kita ini. Perangkapan kelas juga bukan monopoli SD yang di desa/daerah terpencil saja. Dan bukan saja dikarenakan kekurangan guru. Di daerah perkotaan dan di SD yang gurunya relatif cukup, juga sering diketemukan praktik perangkapan kelas. Alasan yang sering muncul adalah guru yang berhalangan hadir. Mungkin saja Anda tidak asing lagi dengan perangkapan kelas, atau sampai sekarang Anda masih mengajar dua kelas atau lebih. Pada sub unit ini Anda dapat mengkaji gambaran PKR yang ideal dan bagaimana praktik yang terjadi di lapangan. Peristiwa pembelajaran yang disajikan berasal dari pengamatan.

A. Praktik mengajar kelas rangkap di lapangan.
Bacalah dengan baik peristiwa yang disajikan dalam kotak 1, yang merupakan hasil pengamatan di sebuah SD dimana seorang guru sedang mengajar kelas rangkap. Kotak 1 Ibu Indri(bukan nama sebenarnya) mengajar di kelas 3 dan kelas 5. Murid dari kedua kelas tersebut berada pada ruang kelas masing-masing, tetapi masih bersebelahan. Pelajaran dimulai pukul 07.30. Ibu Indri pertama masuk di kelas 3 dan mulai mengabsen muridnya. Tiba-tiba Nico baru saja datang, dialog terjadi karena keterlambatan salah satu murid tersebut.

1 - 14

Pembelajaran Kelas Rangkap

Kegiatan bu Indri berikutnya adalah menjelaskan pelajaran matematika. Sekali-kali berhenti dan bertanya pada murid apakah ada yang belum dimengerti. Kemudian ia memberi soal-soal dipapan tulis Setelah itu, Ibu Indri masuk ke kelas 5. Di kelas 5 ia juga mengabsen murid dengan cara yang tidak berbeda dengan apa yang dilakukan di kelas 3. Bahkan terjadi dialog yang agak panjang karena Salma salah satu murid kelas 5 tidak hadir. Beberapa musid ditanya bu Indri tidak ada yang mengetahui keberadaan Salma. Tapi tiba-tiba Martha cerita kalau pulang sekolah kemarin bersama Salma, ia badannya panas dan hidungnya mengeluarkan darah. Kemudian bu Indri menjelaskan pelajaran bahasa Indonesia untuk hari itu. Seperti yang dilakukan di kelas 3 tadi, setelah bu Indri menjelaskan dan memberi kesempatan bertanya pada murid-murid kelas 5 lalu menulis beberapa soal dipapan tulis dan menyuruh para murid mengerjakannya secara individual. Ibu Indri kembali lagi ke kelas 3 menanyakan apakah mereka sudah selesai mengerjakan soal matematika. Kemudian bu Indri menyuruh beberapa murid untuk bergiliran maju kedepan mengerjakan soal matematika dan secara bersama-sama dengan murid bu Indri memeriksa jawaban murid. Semua murid dianjurkan untuk mencocokkan dengan jawaban di papan tulis. Sebelum istirahat bu Indri kembali memberi soal matematika sebagai PR. Selanjutnya bu Indri kembali masuk ke kelas 5. Apa yang dilakukan di kelas 5 sama saja dengan apa yang dilakukan di kelas 3. Mula-mula murid disuruh maju ke depan mengerjakan soal,memeriksa bersama dan pada akhirnya murid disuruh mencocokkan pekerjaannya dengan jawaban di papan tulis. Bu Indri kembali memberi soal untuk dikerjakan di rumah, dan selesailah pelajaran bahasa Indonesia hari itu.

Setelah Anda selesai membaca dengan seksama mengenai praktik pembelajaran yang dilakukan bu Indri. Dapatkah Anda menarik kesimpulan ? Apakah ciri-ciri dari pembelajaran yang dilaksanakan bu Indri dan apakah kelemahan dari pembelajaran tersebut? Bagus! Baiklah marilah kita simak penjelasan-penjelasan berikut ini. Bu Indri sebenarnya tidak melakukan pembelajaran kelas rangkap. Bu Indri melakukan pembelajaran bergilir. Ia mengajar secara bergilir dari kelas yang satu ke kelas lain dan kembali lagi. Kegiatan belajar mengajar berlangsung tidak serempak. Apa yang dilakukan bu Indri di kelas 3 dan di kelas 5 hampir tak ada bedanya,

Pembelajaran Kelas Rangkap

1 - 15

materinya memang berbeda tetapi strategi pembelajarannya sama. Hal ini berarti bahwa bu Indri melakukan pembelajaran duplikasi. Bila kita cermati illustrasi pada kotak 1, bagaimana bu Indri memulai pelajaran? ya betul, bu Indri mengabsen murid bahkan pada saat ada murid yang tidak hadir terjadi dialog panjang dengan murid-murid lain. Belum waktu yang hilang pada saat bu Indri mondar-mandir. Tanpa disadari oleh bu Indri telah terjadi pemborosan waktu. Bahkan pada saat bu Indri masuk di kelas 3, murid kelas 5 menungggu agak lama. Hal tersebut dapat juga mengakibatkan murid kehilangan semangat untuk belajar. Pembelajaran berlangsung seragam, dalam waktu yang sama dan untuk semua murid. Proses pembelajaranpun berlangsung sederhana, mulai dari menerangkan, memberi soal, mengerjakan soal, menyuruh murid maju ke papan tulis. Pembelajaran seperti ini terkesan monoton. Meskipun murid-murid ditugaskan untuk mengerajkan soal secara individual dan beberapa murid disuruh mengerjakan di papan tulis, tetapi pembelajaran yang dilakukan oleh bu Indri ini masih jauh dari prnsip-prinsip belajar aktif. Kontak psikologis antara guru dengan murid sangat terbatas. Guru memang menanyakan kepada murid: “Siapa yang belum mengerti?”, “Siapa yang betul?”. Tetapi pertanyaan seperti itu tidak dapat mendorong siswa untuk aktif, apalagi hampir tidak dijumpai interaksi aktif dan langsung diantara sesame murid. Pertanyaan yang diajukan secara umum tersebut, juga tidak berguna untuk mengetahui kesulitan siswa secara perorangan. Lebih-lebih tidak ada upaya bu Indri untuk mengelilingi kelas dan mendatangi murid yang sedang mengerjakan soal. Agar Anda dapat membandingkan dengan praktik pembelajaran yang pertama, maka bacalah kembali dengan seksama kesan pada illustrasi berikut ini.

1 - 16

Pembelajaran Kelas Rangkap

Kotak 2 Bapak Suruan hari itu memulai pengajarannya di kelas 4. Setelah mengucapkan salam dan mengarahkan murid, kemudian pak Suruan menyuruh murid-murid mengeluarkan buku catatan. Jam pertama adalah pelajaran IPS. Pak Suruan kemudian menyalin salah satu bahan pelajaran IPS dan sementara menulis di papan tulis pak Suruan mengingatkan supaya anak-anak juga mulai menyalin. Kurang lebih lima belas menit, pak Suruan telah selesai menyalin kemudian mengingatkan anak-anak untuk menyalin dengan rapi dan berpesan jangan ramai karena bapak akan mengajar juga di kelas 5. Selanjutnya pak Suruan masuk ke kelas 5 dan memberikan pelajaran IPA, tentu saja waktu untuk kelas 5 sudah terulur selama kurang lebih lima belas menit. Kemudian pak Suruan menyuruh murid-murid mengeluarkan buku catatan dan disuruh menyalin bahan pelajaran IPA yang sedang ditulis pak Suruan di papan tulis sampai selesai. Semua yang dilakukan oleh pak Suruan di dua kelas tadi disebabkan karena murid-murid tidak mempunyai buku. Buku milik gurupun sangat terbatas sekali dan itupun termasuk buku-buku lama. Di sekolah tersebut juga tidak mempunyai alat peraga, apalagi alat-alat IPA. Setelah Anda membaca cuplikan praktik pembelajaran yang dilakukan oleh pak Suruan, maka Anda dapat menemukan jawaban mengapa sebagian besar muridmurid di kelas 4 dan kelas 5 tidak dapat membaca? Padahal tulisan mereka banyak yang baik dan rapi. Kebiasaan menyalin bahan pembelajaran yang dilakukan oleh murid-murid yang mungkin sudah berlangsung lama sejak di kelas rendah mengurangi, bahkan dapat menghilangkan kesempatan untuk membaca. Apakah ketiadaan buku harus diatasi dengan cara menyalin? Apakah tidak ada alternatif lain yang dapat diupayakan oleh guru? Kalau saja pak Suruan dapat lebih kreatif atau mau berusaha, maka sebenarnya pak Suruan bisa menyuruh beberapa murid yang mempunyai tulisan baik untuk menulis salah satu bahan ajar sebagai PR. Kemudian esoknya dibagikan kepada semua murid dan kemudian menyuruhnya membaca dengan keras atau dalam hati. Sebenarnya mengajar kelas rangkap bukan suatu keadaan yang pantas dituduh sebagai penyebab rendahnya kemampuan murid rendah. Ketidak mampuan guru dan enggannya guru berupaya lebih keras untuk membelajarkan siswa lebih pantas dikatakan sebagai penyebab utamanya. Apalagi bila guru sudah kehilangan

Pembelajaran Kelas Rangkap

1 - 17

hasrat untuk mencari inspirasi/ide-ide agar ia dapat menghasilkan sesuatu yang terbaik bagi anak didiknya. B. PKR yang Ideal/yang diinginkan Pada uraian sebelumnya telah dibahas tentang hakekat PKR. Dari uraian tersebut Anda sudah memahami tentang; definisi PKR, alasan perlunya PKR, tujuan,fungsi dan manfaat PKR, dan prinsip yang mendasari PKR. Selanjutnya Anda juga telah mengkaji praktiki pembelajaran kelas rangkap yang masih terjadi di sekolah dasar. Praktik tersebut kita nilai masih banyak kelemahan-kelemahan. Dengan demikian Anda telah mempunyai bayangan bagaimana seharusnya kita memperbaiki kelemahan-kelemahan tersebut. Baiklah! Mari kita kembali mengkaji ilustrasi tentang PKR yang dilaksanakan di SD. Ilustrasi ini memang bukan yang terbaik, tetapi paling tidak dapat menggambarkan unsur-unsur penting dalam PKR sehingga Anda dapat menyimpulkan perbedaan-perbedaan dari praktik mengajar kelas rangkap sebelumnya. Kotak 3 Mungkin tidak banyak yang mengira bahwa di daerah perkotaan masih ada SD yang mengalami kekurangan guru. Maka mengajar dengan merangkap kelas tak dapat dihindarkan. Hal itulah yang dialami oleh Pak Theo. Hari itu Pak Theo mengajar di kelas 5 dan kelas 6. Murid-murid yang terdiri dari dua tingkatan kelas yang berbeda itu diajar dalam satu ruang kelas dan dalam waktu yang bersamaan. Mata pelajaran kedua kelas itu berbeda, kelas 5 mata pelajaran matematika dan kelas 6 mata pelajaran Bahasa Indonesia. Murid kelas 5 duduk dijajaran sebelah kanan dan kelas 6 duduk dijajaran sebelah kiri. Masingmasing kelas membentuk kelompok yang terdiri dari 3-5 orang murid. Papan tulispun digunakan untuk kedua tingkat kelas tersebut. Pak Theo memulai pelajaran dengan mengucapkan selamat pagi. Dengan sikap yang ramah dan senyum yang cerah ia menyapa anak-anak. Pak Theo kemudian bertanya kepada anak-anak tentang pengalaman mereka ketika berangkat ke sekolah. Markus, salah satu murid kelas 6 mendapat kesempatan bercerita tantang pengalamannya saat berangkat ke sekolah tadi. Pak Theo tersenyum dan kemudian memberi kesempatan murid yang lain untuk menceriterakan pengalamannya yang lain. Kali ini Winda murid kelas 5 mendapat giliran. Winda lalu berceritera bahwa setiap hari ia harus berangkat setengah enam pagi karena rumahnya agak jauh dari sekolah dan ia

1 - 18

Pembelajaran Kelas Rangkap

Selanjutnya Pak Theo memanggil para ketua kelompok, baik dari ketua kelompok kelas 5 maupun ketua kelompok dari kelas 6. Mereka diberikan wanaca(bahan bacaan) dan meminta agar wacana itu dibaca di kelompok masing-masing secara bergiliran. murid kelas 6 mendapat kesempatan bercerita tantang pengalamannya saat berangkat ke sekolah tadi. Pak Theo tersenyum dan kemudian memberi kesempatan murid yang lain untuk menceriterakan pengalamannya yang lain. Kali ini Winda murid kelas 5 mendapat giliran. Winda lalu berceritera bahwa setiap hari ia harus berangkat setengah enam pagi karena rumahnya agak jauh dari sekolah dan ia harus berjalan kali. Selanjutnya Pak Theo memanggil para ketua kelompok, baik dari ketua kelompok kelas 5 maupun ketua kelompok dari kelas 6. Mereka diberikan wanaca(bahan bacaan) dan meminta agar wacana itu dibaca di kelompok masing-masing secara bergiliran. Apa yang harus dilakukan di dalam kelompok, telah ditulis di papan tulis oleh Pak Theo. Murid-murid diminta membaca petunjuk di papan tulis dan dipersilahkan bertanya jika ada yang belum jelas. Sementara murid membaca, Pak Theo memantau setiap kelompok dan mencocokkan jumlah murid yang hadir dengan daftar absent kelas. Selama murid-murid bekerja Pak Theo berkeliling mengawasi kegiatan dan memantau bila ada yang mengalami kesulitan. Beberapa saat kemudian ada murid kelas 6 yang angkat tangan dan menyatakan bahwa kelompoknya sudah selesai mengerjakan tugas bahasa Indonesia, kemudian Pak Theo meminta salah satu anggota kelompok tadi untuk membantu salah satu kelompok di kelas 5 yang sedang menyelesaikan soal matematika, dan satu murid lagi diminta membantu kelompok lain yang juga mengerjakan tugas bahasa Indonesia. Wacana/bahan bacaan itu bercerita tentang upaya penduduk yang membuat sebuah jembatan dari bamboo secara gotong royong. Berapa jumlah bamboo, tali, berapa lama waktu penyelesaian dengan sekian banyak pekerja, berapa ketinggian jembatan jika air naik sekian centimeter, berapa biaya yang diperlukan, berapa persensumbangan masyarakat setempat, dan sebagainya,sengaja dimasukkan dalam wacana untuk materi matematika. Sedangkan untuk bahasa Indonesia, apa arti kata-kata musyawarah mewakili

Pembelajaran Kelas Rangkap

1 - 19

rumpun,curah hujan, dan sebagainya. Waktu yang diberikan untuk menyelesaikan tugas bahasa Indonesia dan matematika berbeda. Sementara kelas 5 masih menyelesaikan tugas matematika, pak Theo membahas tugas bahasa Indonesia, setiap kelompok mendapat giliran menjawab atau berkomentar. Beberapa saat kemudian murid kelas 5 juga sudah selesai mengerjakan tugas matematika, Pak Theo membahasnya dan setiap kelompok juga mendapat giliran mengerjakan di papan tulis. Murid yang lain diminta mencocokkan dengan jawaban yang benar di papan tulis. Seperti halnya Pak Theo, Bu Ningsih juga bertugas mengajar dengan merangkap kelas yaitu kelas 4 dan kelas 3. Kelas Bu Ningsih tampil agak berbeda dengan kelas Pak Theo. Bu Ningsih memanfaatkan sudut ruang kelas sebagai sudut sumber belajar. Di sudut itu disamping ada buku pelajaran juga ada buku bacaan, guntingan koran, kertas kosong, mainan, pensil warna dan sebagainya. Di sudut yang lain juga ada beberapa benda yang mengesankan sebagai sudut IPA, karena ada tanaman dalam pot-pot kecil, botolbotol, kupu-kupu dan belalang yang diawetkan, gambar bagian tubuh manusia, gambar hewan dan juga gambar tumbuhan, beberapa peralatan listrik seperti lampu, batrey, kabel, dan sebagainya. Bu Ningsih mulai pelajaran dengan mengucapkan salam dan menanyakan khabar anak-anak dan juga orang tua mereka. Kemudian menjelaskan apa yang harus dilakukan oleh murid kelas 4 dan kelas 3. Kotak 4 Anak kelas 3 diminta untuk ke salah satu sudut belajar yang ada bukubuku dan benda-benda lainnya. Disana ada toples berisi gulungan kertas dan masing-masing anak diminta mengambil satu gulungan kertas dan kemudian mengerjakan yugas sesuai dengan tulisan yang didapatnya. Beberapa saat kemudian murid kelas 3 masing-masing terlibat dengan tugasnya. Sementara itu bu Ningsih menerangkan pelajaran murid kelas 4 tentang ikan gabus, bagaiman ikan itu bernafas, dimana ia hidup, bagaimana berkembang biak dan bagaimana ikan tersebut mempertahankan hidupnya jika air kering. Bu Ningsih juga bertanya kepada anak-anak bagaimana cara menangkap ikan gabus tersebut. Beberapa anak menjawab dengan menyebutkan alat-alat yang dapat digunakan untuk menangkap ikan tersebut.

1 - 20

Pembelajaran Kelas Rangkap

Setelah tanya jawab tentang ikan dan bagaimana cara menangkapnya, kemudian bu Ningsih meminta anak-anak untuk menggambar ikan dan alat untuk menangkap ikan. Anak-anak menekuni gambar masing-masing. Bu Ningsih lalu mengunjung murid kelas 3 yang masih menyelesaikan tugasnya, Bu Ningsih memantau dan memberikan pujian. Kemudian Bu Ningsih meminta anak-anak kembali ke bangku masing-masing dan menjelaskan pelajaran matematika. Selanjutnya menulis soal matematika di papan tulis, masing-masing murid diminta mengerjakannya. Bu Ningsih selanjutnya memantau pekerjaan anak kelas 4 dan mengumpulkannya. Selanjutnya Ia menerangkan pelajaran bahasa Indonesia tentang kalimat aktif dan pasif. Selanjutnya anak-anak diminta membuat karangan singkat dengan menggunakan kata yang berawalan dan berakhiran. Siapa yang sudah selesai boleh menuju sudut sumber belajar yang ada bukubuku bacaan Bu Ningsih kembali ke murid kelas 3, memantau pekerjaan murid secara bergilir, membantu murid yang mengalami kesulitan, Bu Ningsih juga menerangkan kembali pada murid yang mengalami kesulitan, memberi balikan dan setelah itu mereka diberi soal lagi sebagai PR

Dengan membaca dua peristiwa pembelajaran yang dilaksanakan oleh Pak Theo dan Bu Ningsih, Anda telah mendapat gambaran yang memadai tentang praktik PKR yang semestinya, walaupun contoh tersebut diatas belum yang terbaik. Baiklah marilah kita bahas bersama mengapa kelas pak Theo dan Bu Ningsih lebih baik bila dibandingkan praktik perangkapan kelas yang Anda baca terdahulu. Pertama, kelas tampak hidup, murid tampak ceria. Di awal pelajaran Pak dan Bu guru bertanya, tetapi hampir tak ada kaitannya dengan pelajaran hari itu. Pertanyaan seperti itu dengan tujuan agar murid termotivasi dan secara mental siap menerima pelajaran hari itu. Kedua, proses belajar berlangsung serempak, apalagi murid yang berbeda tingkat kelas ada dalam satu ruang. Gangguan yang muncul tidak terlalu serius, sebab ketika guru menerangkan murid dari kelas lain berada di sudut ruang yang lain. Tidak ada pemborosan waktu karena guru tidak mondar-mandir pindah kelas. Ketiga, guru memanfaatkan ruang kelas yang ada dengan menciptakan sudut sumber belajar. Sudut sumber belajar dapat memberi peluang bagi murid, tanpa

Pembelajaran Kelas Rangkap

1 - 21

pengawasan guru murid dapat mempraktikkan konsep belajar menemukan sendiri dan pemecahan masalah. Keempat, murid aktif, konsep CBSA yang sebenarnya nampak. Murid tidak hanya aktif secara individual tetapi juga kelompok dan berpasangan. Murid yang lebih dahulu dimanfaatkan untuk membantu temannya(tutor sebaya), atau membantu kelas dibawahnya(tutor kakak). Kelima, adanya asas kooperatif-kompetitif, murid bersemangat mengerjakan tugas, apalagi ketika guru mengatakan siapa yang sudah selesai lebih dulu akan mendapat nilai tambahan, gambar yang terbaik akan dipajang atau siapa yang selesai duluan boleh membaca buku-buku bacaan, dsb. Keenam, belajar dengan pendekatan PKR yang benar, sangat menyenangkan. Belajar sambil bermain, main sambil belajar dapat diperagakan khususnya bila kita sedang mengajar kelas rendah. Hal itu nampak saat anak mengambil gulungan kertas dan membaca apa yang menjadi tugas mereka masing-masing. Ketujuh, ada berhatian khusus bagi murid yang lambat dan yang cepat. Pada yang lambat guru membantu murid yang mengalami kesulitan, bahkan guru menjelaskan lagi bagian-bagian yang tidak dipahami. Bagi murid yang cepat guru memberikan tugas ekstra, misalnya murid diminta untuk mengambil gulungan kertas yang berisi soal-soal baik mata pelajaran yang baru saja dijelaskan maupun mata pelajaran lain. Kedelapan, sumber belajar murid bukan saja berasal dari Depdikbud atau Dinas. Guru PKR dapat melengkapi sumber belajar yang berasal dari lingkungan sekolah dan lingkungan sekitar. Sudut ruangan menjadi lengkap dengan sumber belajar. Bahkan dapat memupuk tanggung jawab murid dan sara memiliki terhadap kelas dan sekolah mereka. Kesembilan, prinsip perangkapan kelas tidak hanya dalam bentuk mengajar dua tingkat kelas atau lebih dalam satu ruang kelas atau lebih dan dalam waktu yang bersamaan. Tetapi perangkapan kelas juga berarti dalam bentuk mengajarkan dua bidang studi atau lebih dalam satu wacana atau topic. Inilah yang disebut pengajaran terpadu(integrated). Kesepuluh, guru dapat memanfaatkan sumber daya yang ada di lingkungan murid. Misalnya ketika guru menjelaskan tentang bagaimana menangkap ikan, murid-murid menjawab dengan menyebut beberapa alat menangkap ikan yang biasa digunakan di lingkungan sekitar, kemudian murid diminta menggambar alat tersebut. Nah, dengan demikian Anda semakin memahami dan membedakan antara PKR yang ideal dengan yang biasa terjadi dalam praktik di lapangan.

1 - 22

Pembelajaran Kelas Rangkap

Setelah dapat membedakan PKR yang ideal dan yang terjadi di lapangan, dapatkah Anda menyimpulkan apakah peranan dari guru PKR? Marilah kita juga menyimak peranan guru PKR tersebut. 1. Sebagai perancang kurikulum, hal ini bukan berarti guru menyimpang dari kurikulum yang berlaku bahkan untuk membuat yang baru. Tetapi di daerah terpencil yang serba sulit dan serba kurang, tidak semua butir yang tercantum dalam kurikulum mungkin dilaksanakan dengan memadai. Seringkali mengajarkannya dengan secara berurutanpun mengalami kesulitan. Oleh karena itu guru PKR harus memilih butir atau bagian kurikulum yang memerlukan penekanan. Atas dasar butir-butir itu guru memutuskan konsep dan fakta yang akan diajarkannya dan mengurutkan kembali tujuan instruksional yang ingin dicapainya berdasarkan kelas. 2. Sebagai sumber informasi yang kreatif, guru PKR harus kreatif, ia bukan saja menjadi sumber informasi tatapi juga sebagai manusia sumber, berperan untuk memecahkan keadaan yang serba kurang. Ia harus memberi arahan kepada muridnya agar mereka tidak membuang-buang waktu dan tenaga, agar setiap murid terlibat dalam segala macam kegiatan. 3. Sebagai Administrator. Agar dapat mencapai hasil yang maksimal, guru PKR harus merencanakan dan mengatur kelasnya dan jadwal pelajaran dengan seksama. Hasil maksimal dapat dicapai jika guru PKR dapat melibatkan muridnya secara aktif, bukan saja untuk belajar tetapi juga dapat membantu guru mengajar teman-temannya yang tertinggal. Guru PKR juga harus mampu memanfaatkan segenap sumber daya yang ada di lingkungan sekolah. 4. Sebagai seorang professional. Guru PKR senantiasa berusaha untuk meningkatkan kompetensinya dan meningkatkan gaya mengajarnya. Walapun kesempatan untuk mengikuti pelatihan atau pendidikan lanjutan bagi sebagian guru yang ada di daerah terpencil sulit diwujutkan, tetapi niat professional harus tetap dipelihara dan yang penting semangat itu selalu ada. Salah satu cirri seorang guru professional adalah juga tidak cepat putus asa. Manusia dapat mencapai apa saja bila tidak cepat putus asa. 5. Sebagai agen pembawa perubahan. Guru sebagai pengayom dan juga sebagai sosok yang mewakili misi moral dan nilai dari masyarakat tempat dimana ia bertugas. Guru harus berusaha keras untuk mendatangkan perubahan yang positif terhadap sikap dan perilaku anggota masyarakat melalui proses pembelajaran di sekolah dan melalui interaksi dengan anggota masyarakat setempat. Pendek kata guru harus mencari, mendatangkan, dan

Pembelajaran Kelas Rangkap

1 - 23

mengajarkan perubahan yang berguna bagi anak didik, orang tua dan masyarakat.

Latihan
Setelah Anda membaca uraian materi pada sub unit 2, kerjakanlah latihan berikut ini, agar pemahaman Anda menjadi lebih baik. Selamat bekerja dengan teman. 1. Apakah pembelajaran kelas rangkap dilaksanakan dalam satu ruang kelas atau lebih? Berilah alasan Anda bila PKR dapat dilaksanakan dalam satu ruang dan juga berilah alasan bila PKR dapat dilaksanakan dalam dua atau lebih ruang kelas. 2. Sebutkan dan jelaskan kesulitan-kesulitan yang Anda hadapi apabila Anda melaksanakan pembelajaran kelas rangkap. 3. Selama Anda mengajar satu atau dua jam pelajaran pada dua kelas yang berada di dua ruangan, berapa waktu yang terbuang begitu saja? Dan kapankah Anda paling banyak melakukan pemborosan waktu tersebut? 4. Cobalah minta teman Anda mengamati cara mengajar Anda dengan praktik PKR, kemudian hasilnya diskusikan bersama, sudahkah Anda melaksanakan PKR dengan benar? Petunjuk Jawaban Latihan Agar Anda dapat mengerjakan dan latihan Anda terarah, maka bacalah terlebih dahulu petunjuk pengerjaan latihan berikut ini. 1. Bicarakan dengan teman-teman Anda aspek apa saja yang akan diamati dalam PKR, kemudian susunlah aspek-aspek tersebut menjadi lembar pengamatan. Sesuaikan dengan pertanyaan maupun dengan prinsip-prinsip PKR. 2. Setelah melakukan penamatan, segeralah hasil pengamatan tersebut didiskusikan dan balikan dari teman Anda diterima sebagai bahan perbaikan. 3. Pada saat diskusi dengan teman, jangan lupa melihat kembali prinsip-prinsip PKR serta gambaran PKR yang ideal.

1 - 24

Pembelajaran Kelas Rangkap

Rangkuman
Praktik Pembelajaran Kelas Rangkap masih banyak yang menyimpang dari gambaran PKR yang ideal. Pembelajaran yang berlangsung hanya secara bergilir, sehingga banyak waktu yang terbuang dengan percuma. Pemanfaatan sumber belajar belum maksimal, supervisi guru terhadap belajar murid masih kurang. Konsep CBSA belum sesuai, kadang pembelajaran membosankan. Sehingga hasil belajar tidak sesuai dengan dengan harapan. Pembelajaran Kelas Rangkap yang ideal, secara terencana menerapkan prinsip-prinsip PKR yang ideal menyebabkan belajar menjadi menyenangkan dan menantang, guru menjadi lebih kreatif memanfaatkan sumber belajar, murid aktif, iklim kelas ceria, menyenangkan, sehingga muncul kerjasama dan persaingan yang sehat antar murid. Pembelajaran yang seperti ini jelas meningkatkan kadar waktu keaktifan akademik(WKA), sehingga hasil belajar juga meningkat. Guru PKR yang ideal harus mampu berperan sebagai administrator, perancang kurikulum, pembawa perubahan dan penasehat, disamping professional serta kreatif.

Tes Formatif 2
Untuk mengukur tingkat keberhasilan Anda, kerjakanlah tes formatif 2 berikut ini dengan baik. Bacalah setiap pernyataan/pertanyaan di bawah ini kemudian berilah tanda silang(X) pada jawaban yang Anda anggap benar. 1. Seorang guru mengajar dengan merangkap kelas 3 dan kelas 4. Guru masuk di kelas 3 dan mulai menjelaskan konsep, sementara kelas 4 menunggu, setelah selesai guru baru masuk ke kelas 4, sementara kelas 3 menyalin dari papan tulis. Peristiwa itu tidak sesuai dengan prinsip PKR yang ideal karena …. A. murid tidak aktif belajar B. pelajaran terjadi secara bergilir C. guru banyak mondar-mandir D. murid belajar dalam dua ruang kelas

Pembelajaran Kelas Rangkap

1 - 25

2. Berkaitan dengan peristiwa pembelajaran pada no 1, kelas 4 harus menunggu, bebrapa saat sehingga…… A. murid menjadi rebut B. kadar WKA rendah C. suasana kelas tidak menyenangkan D. sumber belajar tidak dimanfaatkan 3. Penerapan PKR yang ideal akan memungkinkan terciptanya hal-hal berikut, kecuali….. A. terjadinya kerjasama antar murid B. adanya persaingan yang sehat C. murid merasa tertantang untuk belajar D. beban guru menjadi ringan 4. Menyuruh murid menyalin selama 30 menit dari papan tulis dapat mengurangi kadar WKA karena….. A. menyalin tidak ada manfaatnya B. murid cepat menjadi bosan C. memboroskan waktu dan murid tidak belajar D. menyalin dapat dilakukan di rumah 5. Guru yang menerapkan PKR yang ideal, di awal pembelajaran bertanya pada murid tetapi hamper tak ada kaitannya dengan materi saat itu. Untuk apakah hal itu dilakukan? A. mengulur waktu mengajar B. Untuk menyiapkan mental anak terhadap pelajaran hari itu C. agar murid terbiasa menjawab pertanyaan D. agar murid memahami materi materi yang telah disampaikan 6. Sudut sumber belajar yang ditata oleh guru dapat digunakan untuk….. A. hiasan ruang kelas B. menerapkan konsep belajar sendiri dan pemecahan masalah C. menyalurkan keinginan guru D. khusus praktik IPA 7. Yang dimaksud guru sebagai perancang kurikulum adalah…. A. guru PKR harus memilih butir kurikulum yang perlu penekanan B. guru PKR dapat mengusulkan untuk ikut merancang kurikulum C. guru sebagai pelaksana kurikulum D. guru PKR dapat merancang kurikulum baru

1 - 26

Pembelajaran Kelas Rangkap

8. Guru sebagai administrator, artinya….. A. guru merencanakan dan mengatur kelas serta jadwal pelajaran agar mencapai hasil yang maksimal. B. guru merangkap sebagai tata usaha C. administrasi harus dikerjakan oleh guru D. administrasi merupakan tugas tambahan guru selain mengajar 9. Dalam PKR guru dapat memanfaatkan murid sebagai tutor. Hal ini dapat dilakukan sehingga murid yang padai dapat…. A. menunjukkan kelebihannya B. meringankan beban guru mengajar C. membantu murid pada kelas yang lebih rendah atau murid di kelas yang sama D. menggantikan peran guru jika guru tidak hadir 10.Guru PKR juga dapat mendatangkan ‘orang sumber’ untuk melatih murid membuat suatu keterampilan dari bambu. Hal ini dilakukan untuk menunjukkan bahwa guru….. A. mengetahui sumber-sumber yang ada di desa B. tidak mampu mengajar keterampilan dari bambu C. mempunyai kemampuan terbatas D. dapat memanfaatkan sumber daya yang ada di desa Setelah Anda selesai mengerjakan tes, cocokkan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang ada di bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman Anda. Rumus Jumlah jawaban yang benar Tingkat pengasaan = x 100% 10 Arti tinggkat penguasaan Anda: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = cukup < 70% = kurang Apabila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan modul berikutnya. Tetapi bila kurang dari 80% jangan kecewa, ulangilah membaca sub unit 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pembelajaran Kelas Rangkap

1 - 27

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1 1. B Yang dirangkap dapat lebih dua kelas dan lebih dari satu ruangan 2. A Kurangnya guru, sehingga guru harus merangkap 3. C PKR tidak menghemat waktu dan tenaga 4. C Dalam pembelajaran, murid dapat belajar tanpa guru 5. B Pembelajaran tidak hanya dilakukan dalam kelompok kecil 6. D Guru sebagai fasilitator bukan secara khusus merupakan prinsip PKR 7. B Kualitas dan kuantitas pengalaman belajar menentukan WKA 8. A Guru menunjukkan adanya kontak psikologis berkelanjutan pada murid 9. D Guru memenfaatkan nara sumber 10. A Kebiasaan tanggung jawab dapat membentuk kemandirian. Tes Formatif 2 1. B Guru mula-mula mengajar di kelas 5, lalu pindah ke kelas 4. 2. B Karena waktu banyak terbuang. 3. D PKR tidak membuat beban guru menjadi ringan 4. C Yang paling tepat 5. B Merupakan pendahuluan 6. B Merupakan tujuan dari sudut sumber belajar 7. A Merupakan tugas guru dalam menterjemahkan kurikulum 8. A Tugas administrator menata/mengatur 9. C Murid sebagai tutor kakak atau tutor sebaya 10. D Guru memanfaatkan sumber daya di lingkungannya

1 - 28

Pembelajaran Kelas Rangkap

Daftar Pustaka

Degeng, I.N.S, 1997. Strategi Pembealjaran Mengorganisasi Isi dengan Model Elaborasi. Malang: Universitas Negeri Malang bekerjasama dengan Biro Penerbit IPTPI Indonesia. Djalil, A., 2004. Pembelajaran Kelas Rangkap, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Jakarta : Universitas Terbuka. Djalil, A., 1984. The Effect of Teacher Training of Specifict teaching Skills, Criterion, Classroom processes and Student Learning out Comes. Unpublished Doctoral Dissertation, The University of Sydney. Joni, R., 1996. Pembelajaran Merangkap Kelas (Naskah disiapkan untuk Pelatihan Guru Pamong). Jakarta : BP3GSD. Miller, B.A., 1989. The multigrade Classroom: A Resource Handbook for Small Rural School, Nortwest Regional Educational Laboratory, Oregon.

Pembelajaran Kelas Rangkap

1 - 29

UNIT

2

Model Pengelolaan Dan Pembelajaran Kelas Rangkap
Dra. Susilowati, M.Pd

Pendahuluan

U

nit ini adalah kelanjutan dari unit pertama. Apakah Anda masih ingat dari unit pertama Anda telah memperoleh pemahaman tentang apa pembelajaran kelas rangkap (PKR), mengapa dan untuk apa PKR, dan apa saja prinsip-prinsip PKR. Anda juga telah mengenal praktik-praktik PKR yang terjadi di lapangan. Dengan demikian Anda tentunya sudah dapat membedakan prinsip dan kenyataan PKR, serta pembelajaran di SD pada umumnya. Pada unit ini Anda akan mempelajari model-model pengelolaan PKR dan metode pembelajaran dalam PKR. Setelah Anda mempelajari materi pembelajaran pada unit ini diharapkan Anda mempunyai kemampuan untuk dapat; 1. Menjelaskan prinsip dam model pengelolaan PKR 2. Membandingkan berbagai model pengelolaan PKR di SD 3. Menjelaskan prinsip dedaktik metodik PKR 4. Menerapkan prosedur dasar PKR 5. Menerapkan berbagai model interaksi kelas dalam PKR Menguasai kemampuan pembelajaran dalam PKR penting bagi setiap guru kelas, baik yang selalu mengajar kelas rangkap di SD kecil maupun bila sewaktuwaktu harus mengajar kelas rangkap karena ada guru lain yang terpaksa tidak hadir mengajar. Apabila Anda tampil dengan mantap maka, murid Andapun akan merasa senang untuk belajar karena suasana kelas lebih menarik, menantang dan menyenangkan.

Pembelajaran Kelas Rangkap

2-1

Agar Anda dapat tampil sebagai guru PKR yang mantap, dalam unit ini akan dibahas beberapa hal yang berkaitan dengan model pengelolaan dan pembelajaran kelas rangkap sebagai berikut. 1. Prinsip dan Model Pengelolaan PKR 2. Prinsip didaktik-metodik dan prosedur dasar PKR 3. Model-model interaksi kelas dalam PKR Ikutilah petunjuk belajar berikut ini, supaya Anda dapat memahami materi dengan lebih baik. 1. Bacalah terlebih dahulu pada bagian pendahuluan, maka Anda akan memahami apa yang diharapkan dari Anda setelah mempelajari materi pada unit 2 ini. 2. Bacalah bagian demi bagian sampai Anda dapat memahami secara keseluruhan. Berilah tanda atau garis bawah pada bagian-bagian yang penting. 3. Catat dan ringkaslah pengertian-pengertian pokok dengan bahasa sendiri, kemudian bawalah selalu catatan tersebut sebagai bahan diskusi. 4. Bila Anda menemukan kesulitan dalam memahami materi dalam unit 2 ini, diskusikan dengan teman sejawat atau dengan tutor. 5. Terapkanlah prinsip, prosedur, dan model PKR dalam situasi terbatas melalui simulasi dengan teman sejawat pada saat tutorial tatap muka.

2-2

Pembelajaran Kelas Rangkap

Sub Unit 1 Prinsip dan Model pengelolaan Pembelajaran Kelas Rangkap

S

audara mahasiswa, dapatkah Anda mengingat kembali tentang ciri-ciri utama pembelajaran kelas rangkap? Bila ternyata Anda lupa coba lihatlah sebentar pada unit pertama. Baiklah, mari perhatikan rumusan singkat mengenai cirri-ciri utama pembelajaran kelas rangkap sebagai berikut. Pembelajaran kelas rangkap(PKR) adalah: • • • • • Seorang guru Menghadapi dua kelas atau lebih, atau satu kelas dengan dua atau beberapa kelompok murid yang berbeda kemampuan. Untuk membimbing belajar dalam satu mata pelajaran atau lebih, atau beberapa topik yang berbeda dalam satu mata pelajaran Dalam satu atau lebih dari satu ruangan Pada jam pelajaran yang bersamaan

Pada sub unit 2 ini akan dipelajari tiga model pembelajaran kelas rangkap dan pengelolaannya sebagai berikut. 1. Model PKR 221 : Dua Kelas, Dua Mata pelajaran, Satu Ruangan. 2. Model PKR 222 : Dua Kelas, Dua Mata Pelajaran, Dua Ruangan. 3. Model PKR 333 : Tiga Kelas, Tiga Mata Pelajaran, Tiga Ruangan. 1. Model PKR 221 Pada model PKR 221 ini, seorang guru mengajar dua kelas misalkan kelas 5 dan kelas 6, dengan dua mata pelajaran IPS dan IPA, dalam satu ruangan. Langkah-langkah pembelajaran pada model ini, dapat diperhatikan matrik berikut ini.
Kegiatan/waktu 1. Pendahuluan(10’) 2. Kegiatan Inti 1(20’) 3. Kegiatan Inti 2(20’) 4. kegiatan Inti 3(20’) Kelas V (IPS) Kelas VI (IPA) Pengantar dan pengarahan dalam satu ruangan; penjelasan skenario dan hasil belajar Tugas Individual Kerja Kelompok Kerja Kelompok Ceramah, Tanya jawab Ceramah,kerja kelompok Diskusi, Tanya jawab

Pembelajaran Kelas Rangkap

2-3

5. Penutup (10’)

Review, penguatan, komentar dan tindak lanjut. Persiapan kegiatan belajar berikutnya.

Dalam menerapkan model PKR ini, ikutilah petunjuk sebagai berikut. a. Pada kegiatan pendahuluan, lebih kurang 10 menit pertama, guru memberikan pengantar dan pengarahan dalam satu ruangan. Gunakan dua papan tulis atau satu papan tulis dibagi dua. Tuliskan topik dan hasil belajar yang diharapkan dari kelas 5 dan kelas 6. Ikuti langkah-langkah untuk masing-masing kelas yang akan ditempuh selama pertemuan. b. Pada kegiatan inti 1,2,3, lebih kurang 60 menit, terapkan aneka metode yang sesuai dengan tujuan untuk masing-masing kelas. Selama kegiatan berlangsung adakan pemantapan, bimbingan, balikan sesuai dengan keperluan. Gunakan keterampilan dasar mengajar yang sesuai. c. Pada kegiatan penutup lebih kurang 10 menit terakhir , berdirilah di depan kelas menghadapi kedua kelas untuk mengadakan reviuw atas materi dan kegiatan yang baru berlaku. Berikan komentar dan penguatan sesuai keperluan. Kemudian berikan tindak lanjut berupa tugas atau apa saja sebagai bahan untuk pertemuan berikutnya atau mungkin untuk hari berikutnya. 2. Model PKR 222 Pada model pembelajaran kelas rangkap 222, guru menghadapi dua kelas. Misalnya kelas 5 dan kelas 6, untuk mengajar mata pelajaran matematika di kelas 5 dan IPA di kelas 6. Topik yang diajarkan tidak memiliki saling keterkaitan. Proses pembelajaran berlangsung dalam dua ruangan berdekatan yang berhubungan dengan pintu. Langkah-langkah pembelajaran dapat diperhatikan matrik berikut ini. Kegiatan/waktu 1.Pendahuluan (10’) Kelas V(Matematika) Kelas VI(IPA) Pengantar dan pengarahan umum diberikan secara bersama dalam dua ruangan yang berhubungan, penjelasan scenario dan hasil belajar Penjelasan guru Kegiatan individual Tanya jawab Kegiatan individual Kerja individual Tanya jawab Kerja individual Tanya jawab Reviuw umum, pergantian, penguatan, tindak lanjut, tugas. Pengantar jam pelajaran berikutnya

2. Kegiatan Inti 1(15’) 3. Kegiatan Inti 2(15’) 4. Kegiatan Inti 3(15’) 5. Kegiatan Inti 4(15’) 6. Penutup (10’)

2-4

Pembelajaran Kelas Rangkap

Untuk menerapkan model ini Anda perlu mengikuti petunjuk sebagai berikut. a. Pada kegiatan pendahuluan lebih kurang 10 menit pertama, satukan murid kelas V dan kelas VI dalam satu ruangan yang tempat duduknya mencukupi. Berikan pengantar dan pengarahan umum seperti yang Anda lakukan pada model PKR 221. Bila tidak mungkin bisa menyatukan murid dalam satu ruangan, gunakan halaman/teras, dan bila tidak mungkin lagi murid tetap di ruang masing-masing tetapi guru berada di pintu yang menghubungkan antara dua kelas. b. Pada kegiatan inti lebih kurang 60 menit berikutnya, terapkan aneka metode yang sesuai untuk masing-masing kelas. Yang perlu diperhatiakn adalah jangan sampai pada saatbAnda sedang menghadapi kelas yang satu, kelas yang lain tidak ada kegiatan sehingga murid rebut. Atur kepindahan Anda dari ruang ke ruang secara seimbang, artinya jangan banyak mengguakan waktu di satu ruang. Ada saat dimana Anda harus berdiri di pentu penghubung. c. Pada kegiatan penutup lebih kurang 10 menit terakhir berdirilah di pintu penghubung menghadapi kedua kelas untuk mengadakan reviuw umum mengenai materi dan kegiatan belajar yang baru berlaku. Berikan komentar dan penguatan sesuai dengan keperluan. Setelah itu berikan tindak lanjut berupa tugas untuk masing-masing kelas, kemudian persiapan untuk jam pelajaran. d. Sebaiknya untuk menerapkan model PKR 222 ini, aturlah tempat duduk murid sedemikian rupa sehingga pandangan murid mengarah kedepan dan kearah pintu penghubung. 3. Model PKR 333 Pada model pembelajaran kelas rangkap 333 guru menghadapi tiga kelas untuk mengajarkan tiga mata pelajaran. Misalnya kelas 4 dengan mata pelajaran matematika, kelas 5 dengan mata pelajaran IPS, dan kelas 6 dengan mata pelajaran IPA dalam tiga ruangan. Untuk memahami langkah-langkah pembelajaran perhatikan matrik berikut ini.
Kegiatan/waktu Pendahuluan(10’) Kegiatan inti 1, 20’ Kegiatan inti 2, 20’ Kegiatan inti 3, 20’ Kelas IV(Mat) Kelas V(IPS) Kelas VI(IPA) Pengntar dan pengarahan umum diberikan secara bersama-sama di salah satu ruangan. Penjelasan skenario dan hasil belajar yang ingin dicapai. Tugas individual Kerja kelompok Ceramah, dan Tanya jawab Ceramah, dan Tanya Tugas individual Kerja kelompok jawab Kerja kelompok Ceramah dan Tanya Tugas individual jawab

Pembelajaran Kelas Rangkap

2-5

Penutup (20’)

Review, penguatan, komentar dan tindak lanjut. Persiapan kegiatan belajar berikutnya

Untuk menerapkan model ini, Anda perlu mengikuti petunjuk berikut ini. a. Pada kegiatan lebih kurang 10 menit pertama, kumpulkan semua murid kelas 4, 5 dan 6 dalam satu ruangan yang memiliki tempat duduk yang cukup. Berikan pengantar dan pengarahan umum. Bila tidak mungkin menyatukan murid dalam satu ruangan, dapat mencari tempat di luar ruangan misalnya di halaman sekolah atau taman sambil berdiri atau duduk. Berikan pengantar atau pengarahan umum yang berisi prosedur kegiatan belajar yang akan dilakukan oleh semua murid. b. Pada kegiatan inti lebih kurang 60 menit, terapkan berbagai metode yang cocok dengan memanfaatkan sumber belajar yang tersedia. Penggunaan lembar kerja murid sangat dianjurkan terutama pada kegiatan belajar murid yang bersifat mandiri. Dengan demikian kegiatan belajar murid tidak banyak tergantung pada kehadiran guru di muka kelas atau tempat belajar. Tingkatkan kadar kemandirian belajar murid. Proses saling membimbing antar tutor sangat dianjurkan. Guru selalu memanfaatkan kegiatan murid dan untuk ini guru berada diantara masingmasing kelompok. c. Pada kegiatan penutup lebih kurang 10 menit terakhir, guru harus berada diantara masing-masing kelompok atau kelas untuk mengadakan review umum tentang kegiatan belajar yang telah dilakukan murid. Berikan komentar dan penguatan sesuai keperluan. Selanjutnya berikan tindak lanjut berupa tugas untuk masingmasing kelas. Kemukakan hal-hal yang perlu dipersiapkan untuk kegiatan pembelajaran berikutnya. d. Model PKR 333 ini memang agak rumit dalam pengelolaannya. Maka Anda harus memiliki daya gerak paedagogis yang tinggi. Keunggulan mode ini adalah terletak pada intensitas kemandirian belajar setiap kelas dan terbebas dari situasi belajar kelas lainnya.

Latihan
Tiga model dasar dalam pengelolaan pembelajaran kelas rangkap telah kita bahas bersama. Masing-masing mepunyai keunggulan dan kelemahan. Sebagai latihan cobalah Anda menganalisis keunggulan dan kelemahan pada setiap model PKR tersebut.
Model PKR 221 Keunggulan 1. ………… 2. ………… 3. ………… Kelemahan 1. ………… 2. ………… 3. …………

2-6

Pembelajaran Kelas Rangkap

PKR 222

PKR 333

1. ………… 2. ………… 3. ………… 1. ………… 2. ………… 3. …………

1. ………… 2. ………… 3. ………… 1. ………… 2. ………… 3. …………

Petunjuk jawaban latihan 1. Diskusikan dengan teman sejawat secara kelompok, mintalah pendapat tutor bila diperlukan. 2. Pengalaman Anda dalam melaksanakan praktik merangkap kelas, dapat digunakan sebagai bahan diskusi.

RANGKUMAN
Agar pemahaman Anda lebih mantap lagi, bacalah butir-butir penting dari materi sub unit 1 berikut ini. 1. Pada hakekatnya pengelolaan PKR adalah upaya mencapai tujuan yang setinggi-tingginya dengan memanfaatkan segala sumber daya manusia, alam, social dan budaya yang tersedia. 2. Pengelolaan PKR yang efektif ditandai oleh pemanaatan sebagian terbesar dari waktu yang tersedia untuk kegiatan belajar murid, penampilan kualitas pembelajaran yang memadai, dan keterlibatan yang luas dari seluruh murid dalam kegiatan belajar. 3. Guru PKR dituntut untuk melakukan aneka cara mengisi waktu belajar, menampilkan kualitas pembelajaran dan melibatkan murid dalam belajar. 4. Ada tiga model dasar pengelolaan pembelajaran kelas rangkap yaitu: 1) PKR 221 : Dua kelas, dua mata pelajaran dalam satu ruangan, 2) PKR 222 :Dua kelas, dua mata pelajaran dalam dua ruangan, 3) PKR 333 : Tiga kelas, tiga mata pelajaran dalam tiga ruangan. 5. Setiap model memiliki kekuatan dan kelemahan. Dalam praktik semua kembali pada tujuan belajar, kemampuan, dan sarana belajar yang tersedia.

Pembelajaran Kelas Rangkap

2-7

Tes Formatif 1
Setelah membaca rangkuman, kerjakanlah Tes Formatif 2, sehingga Anda dapat mengukur tingkat keberhasilan Anda. Berilah tanda silang(X) pada huruf A, B, C, atau D di depan jawaban yang menurut pendapat Anda paling benar. 1. Dilihat dari sasaran belajarnya PKR mempunyai ciri khas yaitu adanya……. A. perbedaan isi pembelajaran B. variasi tingkat kemampuan C. tuntutan pengelompokan yang homogen D. sasaran belajar yang berjenjang 2. Dilihat dari kadar isinya inti persoalan pengelolaan pembelajaran adalah ……. A. dana yang dikeluarkan B. manfaat sumber daya manusia C. tujuan secara optimal D. rencana pembelajaran 3. Kualitas pembelajaran tergantung dari hal-hal sebagai berikut, kecuali……….. A. gaji guru dan kesejahteraan keluarganya B. penguasaan bahan pelajaran C. kemahiran metodologis pembelajaran D. kepedulian terhadap peserta didik 4. Model PKR 221 lebih cocok untuk pembelajaran mata pelajaran yang topiknya…… A. bertentangan B.berhubungan C. berjenjang –naik D. berjenjang-meluas 5. Murid harus selalu diupayakan agar merasa bersama dengan gurunya dalam belajar, hal ini termasuk prinsip ……. A. Overlappingness B. alertness C. withitness D. dependence

2-8

Pembelajaran Kelas Rangkap

6. Model PKR 222 dan PKR 333 lebih cocok dalam pembelajaran mata pelajaran yang topic-topiknya…….. A. berjenjang –naik B. berjenjang-meluas C. berdiri sendiri D. berkaitan 7. Dalam mengorganisasikan kegiatan inti PKR model manapun diperlukan penerapan prinsip-prinsip berikut, kecuali……… A. aneka media dan sumber B. aneka kegiatan dan tugas belajar C. variasi waktu belajar D. diversifikasi, interaksi belajar 8. Dalam pelaksanaan model PKR 222 dan PKR 333 perpindahan guru dari kelas satu ke kelas lainnya sebaiknya…… A. berjarak waktu yang sama B. terserah guru saja C. tergantung pada kemauan murid D. sesuai dengan kebutuhan pembelajaran 9. Proses saling membimbing antar murid dalam PKR perlu digalakkan untuk……. A. menggantikan tugas guru B. mengatasi kekurangan sumber C. meningkatkan pemahaman D. mengurangi kejenuhan 10. Salah satu keunggulan dari model PKR 333 adalah dampak belajar berupa….. A. korelasi pemahaman B. saling ketergantungan C. pengisian waktu senggang D. kemandirian belajar

Pembelajaran Kelas Rangkap

2-9

Setelah Anda selesai mengerjakan tes, cocokkan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang ada di bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman Anda. Rumus Jumlah jawaban yang benar Tingkat pengasaan = x 100% 10 Arti tinggkat penguasaan Anda: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = cukup < 70% = kurang Apabila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan modul berikutnya. Tetapi bila kurang dari 80% jangan kecewa, ulangilah membaca sub unit 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

2 - 10

Pembelajaran Kelas Rangkap

Sub Unit 2 Prinsip Didaktik-Metodik dan Prosedur Dasar PKR
etelah Anda memahami materi tentang model-model PKR dan bagaimana penerapannya, maka selanjutnya pada sub unit ini akan dibahas mengenai prinsip didaktik-metodik dan prosedur dasar PKR. Cobalah mengingat-ingat, apakah Anda mengenal istilah didaktik- metodik?. Untuk menyegarkan ingatan Anda, marilah kita lihat secara sepintas. Didaktik berasal dari bahasa latin didasco/didascein yang berarti saya mengajar, kemudian secara popular diartikan sebagai ilmu mengajar atau pengetahuan tentang bagaimana mengajar. Metodik juga berasal dari bahasa latin yang artinya metodos atau jalan ke, dan secara popular diartian sebagai cara atau strategi mengajar. Cara atau strategi mengajar pada dasarnya berkenaan dengan penataan urutan kegiatan pembelajaran. Secara operasional dapat dirinci menjadi bagaimana membuka pembelajaran, mengisi kegiatan inti pembelajaran dan mengakhiri pembelajaran. Nah itulah hakekat dari metodik. Sementara itu ilmu mengajar atau didaktik berkenaan dengan bagaimana menerapkan teori dan konsep psikologis, sosiologis, komunikasi dan dari ilmu lain yang sesuai dalam upaya membimbing dan menciptakan situasi belajar. Jadi, didaktik sebenarnya merupakan ilmu terapan atau ilmu pendidikan praktis. Dengan menggunakan konsep didaktik dan metodik seperti diuraikan, maka yang dimaksud dengan prinsip-prinsip didaktik-metodik dan prosedur dasar pembelajaran kelas rangkap dalam unit ini adalah: 1. Konsep-konsep pembelajaran yang relevan dan perlu diterapkan dalam PKR sehingga membentuk suatu sistem. 2. Keterampilan prosedural pembelajaran, khususnya berkenaan dengan membuka dan menutup pembelajaran, mendorong belajar aktif dan belajar mandiri, dan mengelola kelas PKR. Marilah kita selanjutnya membahas tentang: 1. Membuka dan Menutup pembelajaran 2. Mendorong Belajar Aktif dan Membiasakan belajar mandiri

S

Pembelajaran Kelas Rangkap

2 - 11

3. Mengelola Kelas PKR 1. Membuka dan Menutup Pelajaran Sebagai seorang guru, Anda tidak asing lagi dengan kegiatan membuka dan mengakhiri pelajaran. Karena kedua kegiatan itu dilakukan setiap kali mengajar. Namun setiap guru mempunyai kebiasaan atau cara yang berbeda dengan guru lainnya. Mengapa demikian? Mengajar memiliki sisi keilmuan dan sisi kiat atau seni. Dan yang membedakan perilaku mengajar guru adalah dalam hal seni atau kiatnya. Seni atau kiat mengajar itu berkenaan dengan bagaimana guru menciptakan interaksi belajar-mengajar yang berhasi, menarik dan menyenangkan. Sedangkan dari sisi keilmuan berkenaan dengan penalaran guru mengenai apa, mengapa, dan bagaimana membelajarkan murid. Dimana hal ini mencakup pengetahuan, sikap, dan keterampilan, serta intelektual guru yang memadai. Dalam praktik mengajar, sisi keilmuan dan kiat mengajar harus terpadu dan harus saling mengisi. Hal ini berarti bahwa mengajar harus dapat diwujutkan dalam praktik dengan baik, dan cara mengajarpun dilandasi oleh prinsip-prinsip keilmuan mengajar. Meskipun kenyataan di lapangan juga tergantung dari kualitas kepribadian guru. Setiap guru harus menguasai prinsip-prinsip keilmuan mengajar dan memiliki kiat mengajar. Dibandingkan dengan guru SD lainnya, Anda sebagai guru PKR. Oleh karena itu Anda disamping memiliki ilmu dan kiat mengajar secara umum, juga harus memiliki ilmu dan kiat mengajar yang lebih khusus. Baiklah! Mari kita mengkaji bagaimana membuka dan mengakhiri pelajaran dalam situasi pembelajaran kelas rangkap(PKR). a. Membuka Pelajaran Perhatikan contoh berikut ini. Seorang guru yang mengajar di tiga kelas dalam mata pelajaran dan dalam satu ruangan (PKR 321): Guru : Selamat pagi anak-anak! Murid : Secara serempak, selamat pagi bu guru! Guru : - coba perhatikan, kelas III, kelas IV, dan juga kelasV. - Hari ini kelas III dan kelas IV belajar IPS dan kelas V Bhs Indonesia. - Kelas V membuat karangan bebas, kelas IV menggambar peta kabupaten, dan kelas III mencari nama-nama kota kecamatan di kabupaten. Contoh tersebut adalah bagaimana seorang guru SD membuka pelajaran dalam PKR 321. Pahamilah contoh tersebut bila perlu diskusikan dengan teman Anda, apakah guru tersebut sudah mengucapkan salam pembukaan?, apakah guru sudah

2 - 12

Pembelajaran Kelas Rangkap

berusaha memusatkan perhatian murid? Dan apakah guru juga sudah memberi informasi tentang tugas-tugas mereka? Baik, mari kita perhatikan bahwa dalam membuka pelajaran ada empat hal pokok yang harus dilakukan oleh guru yaitu: 1) Menarik perhatian murid 2) Menimbulkan motivasi belajar 3) Memberi acuan belajar 4) Membuat kaitan materi Pahamilah dan hayati dengan baik keempat hal pokok tersebut akan kita bahas satu demi satu sebagai berikut. 1) Menarik perhatian murid Mengajar murid dalam PKR memerlukan perhatian khusus, karena Anda akan berhadapan dengan kelompok murid lebih dari satu kelas pada saat bersamaan. Pada awal pelajaran sebaiknya semua kelas menjadi satu. Gunakan ruangan yang cukup atau di luar kelas. Bila PPKR dilaksanakan dalam satu ruangan, setelah pembukaan Anda tinggal meneruskan mengatur penempatan murid tiap kelas dalam ruangan itu. Tetapi bila PKR dilaksanakan lebih dari satu ruangan, maka setelah pembukaan murid dapat menuju ruangan kelasnya masing-masing untuk meneruskan pelajaran. Sedapat mungkin hindari melakukan pembukaan pelajaran secara bergilir, sebab hal ini dapat mengakibatkan lamanya waktu tunggu di kelas-kelas berikutnya. Dan bila hal itu terjadi maka waktu belajar murid di ruang lain menjadi berkurang. Bagaimana menarik perhatian murid pada tahap pembukaan? Ada berbagai cara untuk membuka pelajaran dapat Anda lakukan antara lain dengan: - Memperlihatkan benda, alat, gambar yang berhubungan dengan materi pelajaran. - Memberikan salam dan aba-aba perhatian. - Membunyikan sesuatu, misalnya peluit. Semua itu dilakukan untuk menarik perhatian murid agar memperhatikan guru. Dapatkah Anda menyebutkan cara-cara lain menurut pengalaman Anda untuk menarik perhatian murid? Ingatlah bahwa menarik perhatian merupakan langkah pertama dalam membuka pelajaran, dan banyak cara yang dapat dilakukan untuk menarik perhatian murid. 2) Menimbulkan Motivasi Motivasi belajar sangat penting dimiliki oleh setiap murid dalam belajar. Bagamana guru dapat mendorong murid untuk mampu dan terbiasa dalam belajar juga sangat penting. Dapatkah Anda mengingat kembali apa yang dimaksud dengan

Pembelajaran Kelas Rangkap

2 - 13

motivasi belajar? Baiklah mari sama-sama kita ingat. Motivasi belajar adalah dorongan yang berasal dari dalam diri murid dan dari luar diri murid untuk mengalami perubahan perilaku dalam bentuk pengetahuan, sikap, nilai, dan keterampilan. Motivasi yang berasal dari diri murid disebut motivasi instrinsik, misalnya kemauan, kebutuhan, semangat, rasa senang dan sebagainya. Motivasi yang berasal dari luar diri murid disebut motivasi ekstrinsik, misalnya guru dan apa saja yang dilakukan guru untuk membuat murid mau, mampu dan biasa belajar, bahkan lingkungan belajar, kelas, bahan, sumber belajar dan sebagainya. Motivasi belajar instrinsik dan ekstrinsik harus ditimbulkan secara terpadu. Dengan demikian kedua motivasi tersebut menjadikan energi atau daya yang dapat menggerakkan murid untuk belajar, yaitu mengalami perubahan perilaku. Bagaiman agar guru dapat menimbulkan motivasi terhadap murid? Paling tidak ada empat cara yang dapat Anda lakukan sebagai guru PKR dalam menimbulkan motivasi yaitu: a) Menunjukkan kehangatan dan semangat b) Menimbulkan rasa ingin tahu c) Mengemukakan ide yang bertentangan d) Memperhatikan minat murid a) Kehangatan dan semangat. Kehangatan seorang guru terhadap muridnya nampak pada penampilannya yang ceria dan bersahabat, tidak angker dan tidak menakutkan. Adanya perhatian yang penuh dengan kesungguhan dan ketulusan, tidak memberi kesan asal-asalan dan terpaksa. Semangat atau keantusiasan guru dalam menghadapi muridnya nampak dari bagaimana santun bahasanya yang akrab. Bersemangat atau ada gairah dalam melakukan tugasnya sebagai guru. b) Menimbulkan sara ingin tahu. Rasa ingin tahu murid tampak dari adanya perhatian murid pada saat guru berbicara atau bertanya terhadap materi dan kaitan materi yang sedang dipelajari. Untuk dapat menimbulkan rasa ingin tahu guru harus berefikir dan berbicara secara logis dan sistimatis. Misalnya bila guru akan mengajarkan konsep makanan yang bergizi, maka guru akan bertanya pada murid sebagai berikut “ Anak-anak dapatkah kamu menyebutkan makanan yang kita makan sehari-hari?” Apa lagi? Siapa yang dapat menyebutkan! Apa yang kalian sebutkan banyak yang benar. Mari kita lihat sekarang tentang cirri-ciri makanan bergizi. c) Mengemukakan ide yang bertentangan

2 - 14

Pembelajaran Kelas Rangkap

Ide atau pendapat yang bertentangan dapat menimbulkan disonansi kognitif, yaitu: situasi dalam pikiran seseorang yang penuh pertanyaan. Dan pada gilirannya dapat menimbulkan dorongan belajar bagi murid. Untuk dapat menimbulkan ide yang bertentangan guru dapat menyajikan suatu kasus atau cerita bermasalah. Kasus itu dapat berupa kejadian yang sesungguhnya. Misalnya diambil dari berita di surat kabar. d) Memperhatikan minat siswa Minat dapat diartikan sebagai rasa tertarik pada sesuatu. Minat seseorang biasanya nampak dari perhatian dan kebiasaan. Minat seseorang dapat terpusat pada sesuatu hal yang dirasakan memberi kepuasan batin atau bermula dari tuntutan. Setiap orang memiliki minat yang berbeda dari orang lain, baik dalam jenis maupun kadarnya. Minat juga berkaitan dengan kebutuhan. Misalnya seseorang yang memiliki kebutuhan rasa aman, biasanya ia punya minat pada olah raga bela diri. Oleh karena itu hendaknya guru memperhatikan minat murid, motivasi harus dikaitkan pada variasi minat murid. 3) Memberi Acuan Belajar Proses belajar pada pendidikan formal antara lain ditandai oleh keterarahan. Keterarahan adalah wujud dari proses belajar yang terpadu dan terkait pada tujuan belajar. Dan keterpaduan harus dimulai pada saat pembukaan pelajaran. Acuan atau rambu-rambu yang diberikan pada awal pelajaran dapat memberi jalan bagi terjadinya proses belajar yang berorientasi pada tujuan. Tentu Anda masih ingat tentang dampak instruksional dan dampak pengiring belajar. Agar dapat menjamin keterarahan belajar, maka pada awal pembelajaran guru perlu memberi acuan. Ingat juga Anda sebagai guru PKR, jadi dalam hal ini yang dimaksud adalah acuan dalam situasi PKR. Ada beberapa cara dalam memberikan acuan yaitu: a) Mengemukakan tujuan dan batas-batas tugas b) Menyarankan langkah-langkah yang akan ditempuh c) Mengingatkan masalah pokok yang akan dibahas d) Mengajukan pertanyaan a) Mengemukakan tujuan dan batas-batas tugas Tujuan merupakan gambaran perilaku yang diharapkan terbentuk setelah proses pembelajaran. Pada awal pembelajaran guru harus mengemukakan tujuan pembelajaran, hal ini penting agar dapat memberi arah pada proses belajar. Dalam PKR, tujuan pasti bersifat multi level dan multi dimensional. Tujuan belajar untuk

Pembelajaran Kelas Rangkap

2 - 15

kelas IV, V, VI, dalam PKR pasti memiliki tujuan yang beraneka dalam tingkat kelas maupun bidangnya. Sebagai contoh tujuan yang bersifat multi level dan multi dimensional adalah: Kelas IV dan kelas V belajar IPS dengan topik kekayaan alam. Tujuan yang diharapkan bagi murid kelas IV adalah murid dapat mengidentifikasi sumber daya alam. Sedang untuk kelas V murid dapat memberi contoh pemanfaatan sumber daya alam. Kelas VI akan belajar PPKN dengan tujuan agar murid dapat memcahkan kasus pencemaran lingkungan dari sudut hukum. Batas tugas merupakan garis batas yang dapat dipakai pedoman oleh murid seberapa jauh mereka harus melakukan suatu tugas atau pengalaman belajar. Batas tugas secara konseptual tampak dalam tujuan dan prosedur kegiatan belajar yang akan dilalui. Baik batas tugas maupun tuuan sebaiknya dikemukakan pada awal pelajaran sebagai acuan bagi murid dan juga bagi guru dalam menjalani proses pembelajaran pada tahap kegiatan yang akan berlangsung. b) Langkah-langkah yang akan ditempuh. Langkah-langkah yang akan ditempuh sering disebut strategi instruksional. Langkah-langkah tersebut berisi urutan kegiatan yang dirancang oleh guru dalam mencapai tujuan belajar. Dalam PKR 321, harus dikemukakan dengan jelas urutan kegiatan yang harus dilakukan oleh masing-masing kelas IV, V, dan VI. Dengan demikian pada masing-masing kelas itu akan dapat memperoleh pengalaman belajar yang sistematis dan terancang untuk mencapai tujuan dengan baik. c) Mengingatkan masalah pokok yang akan dibahas Pada setiap tahap kegiatan pembelajaran harus ditemukan apa yang menjadi masalah pokok sebagai pusat perhatian proses belajar. Masalah pokok biasanya berupa konsep yang akan dibahas. Dan masalah pokok perlu dikemukakan pada awal pelajaran. d) Mengajukan pertanyaan Pada awal pelajaran guru dapat mengajukan pertanyaan pemicu. Maksudnya sebagai pemandu awal yang berfungsi memberi acuan bagi murid dalam belajar. Pertanyaan pemicu dapat dikaitkan dengan benda, peristiwa, gambar yang digunakan pada saat guru menarik perhatian murid. Pertanyaan pemicu dapat disusun mulai dari pertanyaan sederhana misalnya apa, dimana, tahun berapa, sampai pertanyaan yang lebih rumit misalnya mengapa, bagaimana, apa akibatnya dan sebagainya.

2 - 16

Pembelajaran Kelas Rangkap

4) Membuat kaitan materi Membuat kaitan materi pada awal pelajaran sangat penting, karena akan menghubungkan pengalaman lama dengan pengalaman baru. Bila pengalaman lama dengan pengalaman baru dapat dihubungkan dengan baik, maka proses belajar akan berlangsung lebih bermakna. Membangun kaitan materi dengan melalui : a) Pertanyaan appersepsi, yaitu pertanyaan mengenai bahan lama yang telah dipelajari sebelumnya. Dari pertanyaan ini diharapkan dapat diperoleh jawaban yang menggambarkan perilaku awal murid, yang berupa sikap, nilai, dan keterampilan yang telah dikuasai sebelum memulai pelajaran baru. b) Merangkum materi yang lalu dengan maksud untuk memtakan apa saja yang telah dipelajari murid. Apabila jawaban pertanyaan appersepsi dan rangkuman dipadukan, maka guru akan dapat membaca bekal belajar murid sehingga materi baru dapat dikaitkan untuk menghasilkan proses belajar yang yang bermakna. Bagi murid akan dapat melihat nilai tambah apa yang akan diperoleh setelah mempelajari materi baru. b. Menutup Pelajaran Menutup pelajaran sama pentingnya dengan menutup pelajaran, walaupun berbeda tujuan dan fungsinya. Untuk menutup pelajaran sebaiknya dilakukan secara bersama-sama dimana semua murid dari kelas yang dirangkap hadir dalam satu ruangan atau satu tempat. Ada tiga kegiatan pokok yang harus dilakukan guru dalam menutup pelajaran yaitu: 1) Meninjau kembali 2) Mengadakan evaluasi penguasaan murid 3) Memberikan tindak lanjut Marilah ketiga pokok kegiatan tersebut kita bahas satu per satu. 1) Meninjau kembali. Untuk mengecek apakah pengalaman belajar murid sudah memenuhi tuntutan pedagogis sebagaimana diisyaratkan dalam tujuan perlu ditinjau kembali. Kegiatan tersebut dapat dilakukan dengan cara merangkum atau membuat ringkasan. Rangkuman sebaiknya dibuat guru dengan melibatkan murid. Dengan demikian murid dapat memahami apa saja yang telah dipelajari dalam pembelajaran. 2) Mengadakan evaluasi penguasaan murid Salah satu indikator keberhasilan pembelajaran adalah tercapai tidaknya penguasaan murid mengenai materi pelajaran sesuai dengan tujuan yang digariskan.

Pembelajaran Kelas Rangkap

2 - 17

Untuk maksud tersebut guru perlu mengadakan evaluasi formatif pada akhir pelajaran. Evaluasi tersebut dapat dilakukan dengan cara: a) Mendemonstrasikan keterampilan. b) Menerapkan ide baru pada situasi lain c) Mengemukakan pendapat sendiri d) Memberikan soal-soal secara tertulis 3) Memberikan tindak lanjut Tindak lanjut berfungsi untuk menghubungkan materi dan pengalaman belajar baru dengan pengalaman yang akan datang. Tindak lanjut dapat dilakukan dengan cara memberi pekerjaan rumah, merancang sesuatu, mengkomunikasikan sesuatu. 2. Mendorong Belajar Aktif dan Membiasakan Belajar Mandiri. Pada hakekatnya belajar itu adalah adanya perubahan. Perubahan berkenaan dengan pengetahuan, nilai dan sikap, keterampilan, dan kebiasaan belajar. Perubahan pengetahuan melalui proses pemahaman, sedang nilai dan sikap melalui proses penghayatan. Keterampilan berubah melalui proses latihan, sedang kebiasaan belajar berubah melalui pembiasaan atau habituasi. Semua proses perubahan itu terjadi dalam diri individu. Dengan demikian dalam proses belajar individulah yang aktif, oleh karena itu proses pembelajaran yang baik adalah proses yang memungkinkan murid belajar secara mandiri. Belajar mandiri adalah proses memperoleh pengetahuan, nilai dan sikap, keterampilan, dan kebiasaan belajar melalui pemanfaatan rangsangan dari luar diri murid untuk membangkitkan kemampuan belajar secara optimal. Untuk dapat menumbuhkan proses belajar mandiri perlu diciptakan iklim belajar yang baik, yang ditandai oleh adanya suasana hangat, menarik dan menyenangkan. Ada beberapa alasan yang dapat kita simak, mengapa belajar mandiri perlu digalakkan. a. Ada bukti yang kuat bahwa individu yang berinisiatif dalam belajar dapat belajar lebih banyak, dan lebih baik dari pada individu yang tergantung pada guru. b. Belajar mandiri lebih sesuai denga prose salami perkembangan mental individu. c. Perkembangan baru dalam berbagai aspek pendidikan menempatkan murid sebagai pebelajar yang aktif(Knowles,1975).

2 - 18

Pembelajaran Kelas Rangkap

Untuk dapat mengembangkan murid sebagai pebelajar yang aktif, guru PKR perlu menguasai beberapa keterampilan seperti berikut: a. Membimbing diskusi kelompok kecil b. Mengajar kelompok kecil dan perorangan c. Mengadakan variasi a. Membimbing Diskusi Kelompok Kecil Metode pembelajaran yang paling potensial dalam PKR adalah metode diskusi atau metode kerja kelompok, terutama kelompok kecil. Apalagi karena kelas PKR di SD kecil jumlah muridnya sedikit. Kelompok kecil dalam kelas PKR bisa dibentuk untuk masing-masing kelas atau lintas kelas. Besar kelompok tergantung pada jumlah murid, kelompok terkecil berjumlah dua orang dan paling besar lima orang. Keterampilan yang perlu dikuasai guru PKR dalam menata diskusi atau kerja kelompok kecil adalah: 1) Memusatkan perhatian murid 2) Memperjelas masalah yang menjadi pusat perhatian 3) Menganalisis pendapat murid 4) Memberi kesempatan kepada murid untuk mengeluarkan pendapat 5) Memeratakan kesempatan untuk berbicara 6) Memacu proses berfikir murid 7) Menutup diskusi dengan laporan b. Mengajar kelompok kecil dan perorangan Di SD kecil, ada kalanya murid yang dihadapi hanya 1-2 orang dalam satu kelas, sehingga dapat dirangkap dengan kelas lain yang jumlahnya lebih banyak meskipun tak sebanyak kelas normal. Bahkan ada SD yang jumlah murid seluruhnya hanya 15-20 orang. Ruang belajar yang digunakan hanya satu ruang dengan atau tanpa sekat. Untuk menghadapi situasi semacam ini, guru PKR dituntut untuk menguasai keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan. Dalam pengajaran kelompok kecil dan perorangan ada sejumlah peran guru yang perlu dihayati yaitu guru sebagai: 1) Penata kegiatan belajar-mengajar 2) Sumber informasi bagi murid 3) Pendorong belajar siswa 4) Penyedia materi dan pembuka kesempatan belajar murid 5) Pendiagnosis kebutuhan belajar murid 6) Pemberi kemudahan belajar sesuai kebutuhan murid

Pembelajaran Kelas Rangkap

2 - 19

7) Mitra kerja dalam kegiatan belajar Agar dapat memainkan peran-peran tersebut di atas guru PKR perlu menguasai sejumlah keterampilan sebagai berikut. 1) Keterampilan mengadakan pendekatan secara pribadi. - Tunjukkan perhatian yang hangat - Dengarkan pendapat murid - Berikan respon yang positif - Ciptakan hubungan saling percaya - Tunjukkan kesediaan membantu murid - Bersikaplah terbuka terhadap perasaan murid - Kendalikan situasi agar murid merasa aman 2) Keterampilan menata kegiatan belajar-mengajar - Adakan pengenalan umum mengenai isi dan latar kegiatan belajar - Gunakan variasi kegiatan sesuai kebutuhan - Adakan pengelompokan murid sesuai dengan tujuan - Jangan lupa mengkoordinasikan aneka kegiatan yang berlangsung - Berikan perhatian pada berbagai tugas yang diberikan - Usahakan agar pada akhir kegiatan selalu ada penyimpulan 3) Keterampilan mengarahkan dan memberi kemudahan belajar - Berikan penguatan terhadap perilaku murid yang baik - Bersikap tanggap terhadap keadaan murid - Berikan bantuan belajar sesuai kebutuhan untuk belajar lebih lanjut - adakan pemantapan terhadap kegiatan kelompok dan perorangan c. Mengadakan Variasi Variasi dalam kegiatan belajar mengajar adalah perubahan dalam proses kegiatan yang bertujuan untuk meningkatkan motivasi murid, serta mengurangi kejenuhan dan kebosanan. Dapatkah kita sebagai guru mengubah suasana kelas PKR yang tidak menarik dan membosankan menjadi kelas PKR yang menyenangkan? Tentu saja Anda dapat membuat murid senang, puas, dan betah belajar. Caranya adalah mengadakan variasi dalam pembelajaran. Variasi juga disebut keanekaragaman. Dalam pembelajaran, keanekaragaman menyangkut gaya mengajar, media, sumber, dan pola interaksi serta kegiatan belajarmengajar. Marilah sekarang kita mengkaji ketiga jenis variasi tersebut. 1) Variasi gaya mengajar Gaya mengajar adalah pola penampilan guru dalam mengolah dan mengelola rangsangan belajar dan lingkungan belajar yang memungkinkan tumbuhnya

2 - 20

Pembelajaran Kelas Rangkap

dinamika proses belajar murid. Dinamika proses belajar tercermin pada perhatian, semangat, dan rasa senang, betah atau keasyikan murid dalam mempelajari sesuatu. Penampilan mengajar guru diwarnai oeh keterampilan guru dalam: a. Bicara: kecepatan, kejernihan, tekanan, volume, dan kepasihan. b. Perhatian: pemusatan perhatian murid, persebaran perhatian pada kegiatan murid secara bersamaan. c. Kesenyapan: berhenti bicara sebentar untuk mengendapkan ide d. Kontak pandang: semua murid mendapat tatapan hangat dari guru e. Olah gerak dan mimik : gerak fisik dan tampilan wajah f. Alih posisi: berdiri yang memungkinkan murid merasakan perhatian sama 2) Variasi media dan sumber Media adalah alat dan bahan yang digunakan oleh guru untuk menyampaikan pesan yang dapat berupa ide, informasi, pendapat kepada murid. Media dapat berbentuk visual(terlihat), audio(terdengar) dan teraba. Coba carilah contohnya! Sumber adalah benda, manusia, situasi yang berisikan/menghasilkan informasi, data, fakta, ide, rangsangan yang dapat digunakan oleh guru dan murid dalam berkomunikasi. Sumber dapat berupa barang cetak(buku,modul), bahan terekam(kaset audio), bahan tersiar(radio,TV), manusia sumber, dan pengaruh yang ditimbulkan oleh masing-masing jenis sumber tersebut. Keterampilan guru memanfaatkan aneka ragam media dan sumber secara tepat guna dan layak dapat membangun suasana belajar –mengajar yang menarik, menantang, menyenangkan, dan mengasyikkan. Untuk itu guru sebaiknya terampil dalam memilih, menyelesaikan, menggunakan dan bila mungkin mengolah kembali media dan sumber sesuai kebutuhan. 3) variasi pola interaksi dan kegiatan Pola interaksi guru dengan murid dalam kegiatan belajar-mengajar sangat beraneka ragam, mulai dari yang didominasi guru sampai kegiatan yang dilakukan sendiri oleh murid. Proses belajar murid harus diartikan sebagai aktivitas individu dalam membangun pengetahuan melalui pengalaman. Pengalaman belajar yang baik dan bermakna adalah pengalaman belajar yang dibangun melalui aneka ragam pola interaksi dan kegiatan yang sengaja dikembangkan oleh guru. Oleh karena itu guru harus menguasai pola interaksi dan kegiatan. Bila dilihat dari jumlah peserta murid dalam suatu kegiatan belajar, kegiatan belajar dapat berupa kegiatan perorangan, pasangan, kelopok kecil, kelompok besar, dan secara klasikal. Pola interaksi yang bisa terjadi pada setiap jenis kegiatan tidak selalu sama. Jenis pola interaksi tersebut adalah: a) Pola interaksi perseorangan(pola INPERS)

Pembelajaran Kelas Rangkap

2 - 21

Pola interaksi pasangan(pola INPAS) Pola interaksi kelompok kecil(pola INKK) Pola interaksi kelompok besar(pola INKB) Pola interaksi klasikal(pola INKLAS) Bila dilihat dari kegiatannya terdapat beberapa jenis yang dapat digunakan di kelas antara lain: a) Membaca b) Menggunakan lembar kerja c) Bercerita d) Berdialog/berdiskusi e) Mengadakan percobaan f) Mendengarkan kaset/radio g) Bernyanyi h) Mengamati lingkungan 3. Bagaimana Mengelola Kelas PKR dengan Baik Kelas PKR memerlukan perhatian yang lebih dari kelas biasa, karena karakteristik pembelajaran dalam PKR jauh lebih beragam daripada di kelas biasa. Tetapi tuntutan pedagogisnya sama yaitu iklim kelas yang perlu diciptakan harus memungkinkan murid dapat memanfaatkan waktu belajar secara efektif. Untuk dapat menciptakan dan memelihara suasana kelas yang memungkinkan optimal kualitas pembelajarannya dan keterlibatan murid, perlu pengelolaan kelas yang baik. Keterampilan mengelola kelas mencakup kemampuan guru untuk: a. Menciptakan dan memelihara situasi kelas yang optimal b. Mengendalikan kondisi belajar yang optimal dan mengatasi perilaku murid yang menyimpang. a. Menciptakan dan memelihara situasi kelas yang optimal Situasi kelas yang optimal ditandai oleh tingginya waktu yang digunakan untuk mendorong murid melakukan tugas-tugas, dan waktu yang digunakan oleh murid untuk melibatkan diri dalam interaksi kelas. Untuk dapat menciptakan situasi tersebut guru sebaiknya terampil dalam: 1) Menanggapi dengan penuh perhatian hal-hal yang mengganggu jalannya interaksi belajar mengajar. Misalnya, bila ada murid yang bercerita sendiri. 2) Memeratakan perhatian terhadap semua kelompok secara visual maupun verbal. Bicara dengan jelas sehingga semua murid bias mendengar, arahkan pandangan ke semua murid.

b) c) d) e)

2 - 22

Pembelajaran Kelas Rangkap

3) Memberikan penugasan kepada kelompok dengan jelas sehingga murid-murid memahami tugas dan peranan serta tanggung jawabnya dalam kegiatan belajarmengajar. 4) Memberi teguran dengan arif dan bijaksana bila melihat terjadinya perilaku menyimpang dari murid. Teguran yang kasar bukan saja tak efektif, tetapi dapat melukai perasaan murid. 5) Memberikan penguatan verbal, gestural, kegiatan, kedekatan dan token sesuai dengan keperluan dan situasi secara wajar. Berikan pujian terhadap perilaku yang baik untuk mendorong munculnya perilaku baik lebih sering muncul. b. Mengendalikan kondisi belajar yang optimal Apa yang Anda lakukan bila saat mengajar situasi kelas terganggu oleh perbuatan satu atau dua murid yang memerlukan perhatian? Bagus! Bila ada murid yang berperilaku yang menyimpang janganlah dibiarkan, tetapi harus dikendalikan. Hakekat belajar adalah perubahan, maka bila Anda melihat adanya perilaku menyimpang harus segera Anda ubah menjadi perilaku yang baik. Mengubah perilaku menyimpang dapat dilakukan dengan cara: 1) Mengajarkan dan memberi contoh perilaku yang diinginkan. 2) Menguatkan perilaku yang baik dengan pujian yang wajar. 3) Memberi hukuman dengan cara yang benar dan wajar terhadap perilaku menyimpang. Dalam upaya mengatasi perilaku yang menyimpang ada sejumlah teknik yang dapat digunakan yaitu: 1) Mengabaikan sementara yang direncanakan. 2) Melakukan campur tangan dengan isyarat 3) Mengawasi dari dekat 4) Menerima perasaan negatif murid 5) Mendorong murid mengungkapkan perasaannya 6) Menjauhkan benda-benda yang dapat mengganggu 7) Menghilangkan ketegangan dengan humor. 8) Mengatasi penyebab gangguan. 9) Membatasi secara fisik 10) Menjauhkan penggannggu

Pembelajaran Kelas Rangkap

2 - 23

RANGKUMAN
Untuk lebih memahami materi yang baru saja kita bahas pada sub unit ini, sekali lagi bacalah rangkuman berikut: 1. Guru PKR perlu memiliki ilmu dan kiat mengajar, agar proses pembelajaran berhasil dengan baik. 2. Membuka pelajaran merupakan penghubung pengalaman belajar lama dan baru yang sekaligus berfungsi sebagai langkah awal yang menentukan mulus tidaknya proses belajar murid. 3. Ada empat hal yang harus dilakukan dalam membuka pelajaran yaitu; a. menarik perhatian murid b. menimbulkan motivasi belajar c. memberi acuan belajar d. Membuat kaitan materi 4. Dalam PKR pembukaan pelajaran untuk semua kelas yang dirangkap sebaiknya diberikan secara bersama-sama di satu ruangan atau tempat. Demikian juga dalam menutup pelajaran. 5. Menutup pelajaran merupakan review terhadap pelajaran yang berlangsung dan berfungsi sebagai penghubung antara pengalaman baru dengan pengalaman yang akan dating. 6. Ada tiga hal yang harus dilakukan dalam menutup pelajaran yaitu: a. meninjau kembali b. mengadakan evaluasi penguasaan murid c. memberikan tindak lanjut 7. Proses belajar aktif dan belajar mandiri perlu dikembangkan dalam pelaksanaan PKR, dengan menciptakan iklim belajar yang ditandai oleh suasana hangat, saling hormat, adanya dialog, peran murid jelas, dan saling percaya. 8. untuk mengembangkan kebiasaan belajar aktif dan mandiri guru PKR perlu menguasai dan menerapkan: a. bimbingan diskusi kelompok kecil b. pembelajaran kelompok kecil dan perorangan c. penganekaan pembelajaran 9. Dalam membimbing diskusi kelompok kecil dalam PKR, guru harus terampil dalam memusatkan perhatian, memperjelas masalah, menganalisis pendapat, meningkatkan kesempatan berbicara dan mengeluarkan pendapat, memicu proses berfikir, dan menutup diskusi.
2 - 24
Pembelajaran Kelas Rangkap

10. Dalam mengajar kelompok kecil dan perorangan guru PKR harus terampil dalam: pendekatan pribadi, menata kegiatan belajar-mengajar, dan memberi arahan, serta kemudahan belajar. 11. Dalam aneka ragam pembelajaran PKR guru harus terampil dalam menerapkan variasi gaya belajar, media dan sumber, dan pola interaksi, serta kegiatan belajar-mengajar. 12. Iklim kelas PKR yang baik adalah yang efektif, yaitu suasana kelas yang memungkinkan murid menerima pembelajaran yang memadai dan melibatkan diri dalam aktivitas pembelajaran secara bermakna. 13. Untuk dapat menciptakan iklim belajar yang efektif, guru PKR harus terampil dalam: a. menciptakan dan memelihara situasi kelas yang optimal b. mengendalikan kondisi belajar yang optimal dan mengatasi perilaku yang menyimpang. 14. Dalam menciptakan dan memelihara situasi kelas yang optimal guru PKR harus terampil dalam menanggapi suasana belajar, memeratakan perhatian, memberi penugasan yang jelas, memberi teguran yang arif dan bijaksana, dan memberikan penguatan yang tepat. 15. Dalam mengendalikan kondisi belajar yang optimal dan mengatasi perilaku menyimpang, guru harus terampil dalam mengajarkan dan memberi contoh, menguatkan perilaku yang baik, dan memberi hukuman yang benar dan wajar.

Tes Formatif 2
Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda pada materi sub unit 2 ini, kerjakan tes formatif berikut ini. Berilah tanda silang(X) pada huruf A,B,C, atau D di depan pilihan jawaban yang menurut pendapat Anda paling benar. 1. Sisi keilmuan dari mengajar berkenaan dengan…….. A. buku-buku yang dimiliki oleh guru B. cara membelajarkan murid C. suasana kelas yang menarik D. teori mengajar yang dipakai

Pembelajaran Kelas Rangkap

2 - 25

2. Sisi kiat atau seni mengajar antara lain terwujut dalam penampilan mengajar guru sebagai hasil proses ….. A. pengalaman B. pengertian C. pembiasaan D. penghayatan 3. Memberi acuan belajar PKR dapat diwujutkan dalam bentuk……. A. pembagian ruang masing-masing kelas B. pengaturan alat dan sumber belajar C. pemberian tugas yang berbeda antar kelas D. penunjukan tutor sebaya 4. Salah satu keuntungan dari pembukaan kelas PKR secara bersama untuk beberapa kelas adalah…… A. menghemat waktu belajar yang terbuang B. meningkatkan keterlibatan murid C. menyederhanakan tugas guru D. mempersingkat waktu belajar 5. Rasa penasaran murid dapat dibangkitkan dengan cara…….. A. mengajukan pertanyaan B. menyajikan informasi yang cukup C. memberi tugas secara individual D. menyajikan situasi penuh tanda Tanya 6. Inti dari proses belajar adalah……. A. penyampaian pengetahuan B. penerimaan kebudayaan C. perubahan perilaku D. perwujudan motivasi 7. Supaya pembelajaran lebih manusiawi maka para siswa perlu…… A. selalu mendapat bimbingan B. sewaktu-waktu diberi pujian C. diberi kesempatan bertanya D. didorong belajar atas arahan sendiri 8. Pemusatan perhatian murid dapat dilakukan dengan berbagai cara, antara lain…… A. guru berbicara dengan keras B. mengemukakan masalah C. menunjuk murid yang pandai D. mengajak bernyanyi

2 - 26

Pembelajaran Kelas Rangkap

9. Untuk dapat mencapai waktu belajar efektif guru PKR sebaiknya…… A. memiliki jam tangan B. mengajar lebih lama C. terampil mengelola kelas D. mengurangi waktu bicara 10. Guru PKR yang baik ditandai oleh…… A. perhatian terpusat pada murid yang bodoh B. perhatian lebih banyak pada materi pelajaran C. perhatian yang terbagi pada semua murid D. perhatian lebih banyak pada tugas-tugas murid

Setelah Anda selesai mengerjakan tes, cocokkan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang ada di bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman Anda. Rumus Jumlah jawaban yang benar Tingkat pengasaan = 10 Arti tinggkat penguasaan Anda: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = cukup < 70% = kurang Apabila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan sub unit berikutnya. Tetapi bila kurang dari 80% jangan kecewa, ulangilah membaca sub unit 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai. x 100%

Pembelajaran Kelas Rangkap

2 - 27

Sub Unit 3 Aneka Model Interaksi Kelas Dalam PKR

S

audara mahasiswa, apakah Anda masih ingat bagaimana menerapkan aneka ragam kegiatan belajar dalam kegiatan inti PKR? Bagus! Karena materi tersebut baru saja Anda selesai mempelajarinya dalam sub unit 2. Kegiatan inti dalam PKR model 221, 222, dan 333 dengan jelas mempersyaratkan pemanfaatan aneka ragam proses belajar. Untuk itu setiap guru PKR perlu memahami dan dapat menerapkan aneka ragam model pembelajaran. Dengan cara itu Anda sebagai guru PKR akan lebih siap dan lebih percaya diri. Murid-murid akan merasa senang untuk mengikuti pelajaran kelas rangkap. Salah satu unsur penting dalam pembelajaran yang efektif adalah kualitas pembelajaran. Kualitas pembelajaran dapat ditingkatkan melalui penerapan aneka model pembelajaran. Tentu saja tidak semua model perlu diterapkan secara bersamaan. Pilihan Anda yang tepat mengenai model yang diterapkan sangatlah penting. Unsur penting kedua dalam pembelajaran efektif adalah luas dan bermaknanya keterlibatan murid dalam proses belajar. Untuk inipun Anda memerlukan penguasaan aneka model pembelajaran. Baiklah, marilah kita mengkaji ciri-ciri pokok pada setiap model dan keterlaksanaannya model tersebut dalam pembelajaran. Ada beberapa model pembelajaran yang dapat digunakan sesuai dengan kebutuhan. Format atau model pembelajaran tersebut antara lain adalah: 1. Proses Belajar Arahan Sendiri (PBAS) 2. Proses Belajar Melalui Kerja Sama (PBMKS) yang meliputi: - Olah Pikir Sejoli (OPS) - Olah Pikir Berebut (OPB) - Konsultasi Intra Kelompok (KIK) - Tutorial Teman Sebaya (TTS) - Tutorial Lintas Kelas (TLK) - Diskusi Meja Bundar (DMB) - Tugas Diskusi dan Resitasi (TDR) - Aktivitas Tugas Tertutup (ATTu) - Aktivitas Tugas Terbuka (ATTa)

2 - 28

Pembelajaran Kelas Rangkap

Untuk masing-masing model akan akan disajikan urutan langkah-langkahnya dan saran penggunaannya dalam PKR.

1. Proses Belajar Arahan Sendiri (PBAS) Langkah-langkah
Katagori Kegiatan Penyeleksian Bentuk Kegiatan - Menemukan informasi esensial - Membuat catatan tentang hal yang penting - Mengekplorasikan ide pokok - Melihat bahan lebih awal - Menggunakan isyarat kontekstual - Mencari sumber bahan - Mengkaji ulang bahan - Mengingat butir penting - Mengetes sendiri - Merancang cara belajar sendiri - Bertanya pada diri sendiri - Membentuk citra sendiri - Menarik analogi dan metapora - Mengungkapkan sendiri - Membuat ilustrasi atau diagram - Menggunakan banyak sumber - Mengaitkan dengan pengetahuan yang dimiliki - Menjawab permasalahan sendiri - Mengecek apa yang telah dikuasai - Menyadari kekuatan dan kelemahan diri sendiri

Pemahaman

Penguatan Ingatan

Penjabaran lanjutan

Pengintegrasian

Pemantauan

Model ini digunakan sebagai model belajar mandiri. Belajar mandiri bisa dilakukan secara perorangan dan kelompok. Belajar mandiri adalah mencari dan mengolah informasi atas dasar dorongan belajar dari dalam diri. Maksudnya murid tanpa menunggu datangnya tugas dari orang lain. Peran guru dalam model ini benar-benar sebagai pengarah dan pemberi kemudahan dalam belajar bagi murid. Dalam hubungan ini guru bertugas memelihara kelangsungan belajar. Keberhasilan belajar sebagian besar terletak pada berhasil tidaknya PBAS dibiasakan di lingkungan sekolah 2. Proses Belajar Melalui Kerja Sama (PBMKS) a. Olah Pikir Sejoli (OPS) Model ini mempunyai langkah –langkah pelaksanaan sebagai berikut;

Pembelajaran Kelas Rangkap

2 - 29

Tahapan 1 2

Rincian Kegiatan - Murid menyimak pertanyaan yang diajukan oleh guru - Semua murid diberi kesempatan untuk memikirkan jawaban atas pertanyaan tersebut - Guru memberi isyarat agar murid secara berpasangan duduk untuk mendiskusikan jawaban yang telah dipikirkan sendiri dan merumuskan jawaban mereka. - Masing-masing pasangan diminta untuk menyampaikan jawabannya dalam diskusi kelas dengan bimbingan guru

3

4

Model ini memiliki cirri pada komunikasi banyak arah secara bertahap. Tahap pertama dan kedua mewadahi komunikasi satu arah yaitu guru-murid. Tahap ketiga mewadahi komunikasi timbale balik dalam kelompok kecil dua orang sebagai persiapan komunikasi banyak arah pada tahap keempat. Pada dasarnya model ini memiliki tujuan membina kerjasama dan komunikasi social. Dalam penggunaannya model ini guru berperan sebagai moderator, pengatur dan manager atau pengelola kelas. b. Olah Pikir Berebut (OPB) Model ini memiliki langkah-langkah sebagai berikut:
Tahapan 1 2 Rincian Kegiatan - Guru mengajukan pertanyaan yang meminta banyak jawaban - Murid secara perorangan berfikir dan selanjutnya memberi jawaban secara lesan.

Model ini termasuk ke dalam proses mengemukakan pendapat yang dirangsang dengan pertanyaan menyebar dan memiliki kemungkinan banyak jawaban. Tujuan dari model ini adalah untuk melibatkan sebanyak mungkin murid dalam menggali jawaban dari murid, untuk mengemukakan pendapatnya. Peran guru yang utama adalah sebagai penanya, moderator dan manager kelas. d. Konsultasi Intra Kelompok (KIK) Model ini memiliki langkah-langkah sebagai berikut:
Tahapan 1 2 Rincian Kegiatan - Murid diminta menyiapkan alat tulis di tempat dan di atas meja masingmasing. - Satu orang untuk setiap kelompok diminta membacakan pertanyaan

2 - 30

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 4

5

6

pertama dari beberapa pertanyaan yang telah disiapkan - Semua murid berusaha untuk menjawab pertanyaan dari buku yang tersedia atau dari hasil diskusi kelompok - Murid yang tidak bertugas membaca pertanyaan pada setiap kelompok ditugasi untuk mengecek apakah murid dalam kelompok lain mengerti maksud pertanyaan yang diberikan dan menyepakati jawaban yang diberikan. - Bila telah dicapai kesepakatan mengenai jawaban atau pertanyaan itu, semua murid mengambil alat tulis dan menuliskan jawaban dengan katakata sendiri pada buku catatan masing-masing. - Meneruskan kegiatan untuk pertanyaan ke 2 dan seterusnya sampai merata keseluruh murid dalam masing-masing kelompok.

Tujuan model ini adalah untuk mengembangkan kemampuan dan kebiasaan saling membagi ide dan membuat kesempatan bersama mengenai suatu hal serta menuangkan hasil kesepakatan itu dengan bahasa sendiri. Model ini mungkin lebih cocok digunakan untuk kelas IV, V dan VI Sekolah Dasar d. Tutorial Teman Sebaya (TTS) Model ini memiliki langkah-langkah sebagai berikut:
Tahapan 1 2 3 4 Rincian Kegiatan - Pilihlah murid yang memiliki kemampuan di atas rata-rata - Berikan tugas khusus untuk membantu temannya dalam bidang tertentu - Guru selalu memantau proses saling membantu tersebut - Berikan penguatan kepada kedua belah pihak agar murid yang membantu dan yang dibantu merasa senang

Model ini dirancang untuk mengembangkan sikap dan kebiasaan saling membantu antar teman sebaya. Hal yang perlu diperhatikan untuk keberhasilan program tutorial ini adalah sebagai berikut: 1. Mulailah dengan tujuan yang jelas dan mudah dicapai. 2. Jelaskan tujuan itu kepada seluruh murid 3. Siapkan bahan dan sumber belajar yang memadai 4. Gunakan cara yang praktis 5. Hindari kegiatan yang bersifat mengulang yang telah dilakukan guru. 6. Pusatkan kegiatan tutorial kepada keterampilan pikiran yang diminta di kelas. 7. Berikan latihan singkat mengenai kegiatan yang akan dilakukan tutor 8. Lakukan pemantauan terhadap proses belajar yang terjadi melalui tutorial e. Tutorial Lintas Kelas (TLK)

Pembelajaran Kelas Rangkap

2 - 31

Model ini memiliki langkah-langkah sebagai berikut:
Tahapan 1 2 3 4 Rincian Kegiatan - Pilihlah murid yang memiliki kemampuan di atas rata-rata - Berikan tugas khusus untuk membantu murid adik kelasnya - Guru selalu memantau proses saling membantu antara murid - Berikan penguatan kepada kedua belah pihak agar murid yang membantu dan yang dibantu merasa senang

Model ini digunakan secara lintas kelas. Murid yang lebih tinggi dan mempunyai kepandaian ditugasi untuk membantu kelompok murid kelas dibawahnya. Misalnya murid kelas VI membantu murid kelas V atau kelas IV. f. Diskusi Meja Bundar (DMB) Model ini memiliki langkah-langkah sebagai berikut:
Tahapan 1 2 3 Rincian Kegiatan - Murid dibagi kedalam kelompok kecil berjumlah 3-4 orang - Guru mengajukan pertanyaan yang menuntut banyak jawaban - Selembaran kertas diedarkan dalam setiap kelompok. Secara bergilir setiap murid dalam kelompok itu, menuliskan jawaban pertanyaan menurut pendapatnya sendiri

Model ini dirancang untuk mengembangkan keterampilan mengemukakan ide secara tertulis melalui situasi kerja kelopok. Model ini hamper sama dengan model OPB, hanya dalam model OPB jawaban murid disampaikan secara lisan. Penggunaan model ini lebih tepat di kelas IV keatas. g. Tugas Diskusi Resitasi (TDR) Model ini memiliki langkah-langkah sebagai berikut:
Tahapan 1 2 3 Rincian Kegiatan - Pemberian tugas dari guru - Pelaksanaan diskusi kelompok murid - Pelaporan hasil diskusi murid

Model TDR ini merupakan kombinasi dari metode pemberian tugas dan diskusi. Model ini cocok digunakan di kelas IV ke atas. Tujuan model ini mengembangkan keterampilan akademis yang digapai melalui situasi kerja sama. Dalam model ini guru berperan sebagai manager kelas dan nara sumber.

2 - 32

Pembelajaran Kelas Rangkap

h. Aktivitas Tugas Tertutup (ATTu) dan Aktivitas Tugas Terbuka (ATTa) Model ATTu dan ATTa, tidak memiliki langkah khusus, karena itu berlaku prosedur peberian tugas biasa. Yang menjadi cirri khas dalam kedua model ini ialah dalam sifat tugasnya. Tugas tertutup berbentuk tugas yang hanya memerlukan satu jawaban yang benar. Sedang tugas terbuka berbentuk tugas yang menuntut hasil yang beraneka ragam, misalnya membuat karangan. Model ini dapat digunakan untuk berbagai bidang studi. Dalam kelas PKR model ini lebih tepat digunakan di kelas IV keatas. Peran guru adalah sebagai nara sumber dan manager kelas. Tujuan dari model ini adalah melatih keterampilan berfikir kognitif dan komunikasi secara tertulis.

RANGKUMAN
Agar Anda dapat lebih memahami materi pada sub unit 3 ini, sekali lagi bacalah rangkuman berikut ini: 1. Penyusunan jadwal harian pada kelas PKR harus mempertimbangkan beberapa kelas yang dirangkap, berupa mata pelajaran yang akan diajarkan, topic-topik apa saja yang akan dibahas, dan format pembelajaran yang mana yang akan digunakan. 2. Pada dasarnya ada dua format atau bentuk atau model metode pembelajaran dalam PKR yaitu: Proses Belajar Arahan Sendiri (PBAS) dan Proses Belajar Melalui Kerja Sama (PBMKS). Model pertama menitikberatkan pada inisiatif/berbuat atas dorongan sendiri dan merupakan belajar perorangan, sedang yang kedua menekankan pada cara belajar bersama (cooperative learning). 3. Model PBMKS mencakup model atau bentuk belajar sebagai berikut: Olah pikir Sejoli (OPS), Olah Pikir Berebut (OPB), Konsultasi Intra Kelompok (KIK), Tutorial Teman Sebaya (TTS), Tutorial Lintas Kelas (TLK), Diskusi Meja Bundar (DMB), Tugas Diskusi Resitasi (TDR), Aktivitas Tugas Tertutup (ATTu), Aktivitas Tugas Terbuka (ATTa). Di luar semua itu masih dapat dikembangkan lagi. 4. Setiap model atau bentuk proses belajar-mengajar memiliki langkahlangkah pembelajaran yang khas. Langkah-langkah ini menggambarkan urutan kegiatan guru dan murid dalam keseluruhan proses pembelajaran merangkap kelas.

Pembelajaran Kelas Rangkap

2 - 33

Tes Formatif 3
Nah, setelah Anda menyelesaikan pengkajian materi pada sub unit 3 ini, kerjakan tes formatif 3 berikut ini untuk mengetahui tingkat keberhasilan Anda. Berilah tanda silang(X) pada huruf A, B, C, dan D di depan jawaban yang menurut pendapat Anda paling benar! 1. Dalam PKR setiap hari seorang guru menghadapi …… A. sekelompok murid dalam satu kelas B. beberapa kelas untuk satu mata pelajaran C. lebih dari satu kelas dalam satu ruangan D. satu kelas untuk beberapa mata pelajaran 2. Dalam melaksanakan PKR seorang guru …….. A. tidak perlu menyusun jadwal harian B. menggunakan jadwal harian umum C. tidak memerlukan jadwal harian D. harus menyusun jadwal harian khusus 3. Proses Belajar Arahan Sendiri cenderung lebih banyak tergantung pada….. A. Petunjuk Kepala Sekolah B. petunjuk dan control guru C. arahan guru dan inisiatif murid D. inisiatif murid disertai bimbingan guru 4. Inti dari Proses Belajar Melalui Kerja Sama adalah…… A. saling ketergantungan antar murid B. kebersamaan dalam belajar C. semangat belajar kelompok D. penghematan tenaga guru 5. Untuk mendukung pelaksanaan PBAS diperlukan….. A. guru yang serba tahu B. aneka ragam sumber belajar C. Lingkungan yang mendukung D. Waktu belajar yang panjang 6. Titik berat dari model belajar Olah Pikir Sejoli adalah …….. A. interaksi guru murid B. dialog kelompok kecil C. dialog pasangan murid D. interaksi antar kelompok murid

2 - 34

Pembelajaran Kelas Rangkap

7. Dalam belajar Konsultasi Intra Kelompok proses belajar berlangsung melalui…… A. Tanya jawab antar murid B. pemanfaatan sumber belajar bersama C. pemecahan masalah dalam kelompok D. kelompok dinamik dengan menggunakan sumber belajar 8. Murid kelas yang lebih tinggi membantu murid kelas yang lebih rendah dalam situasi PKR. Situasi seperti ini dapat dilakukan dengan menggunakan format belajar…… A. ATTa B. TTS C. DMB D. TLK 9. Dalam menggunakan setiap model belajar dalam PKR, guru harus memperhatikan…. A. jumlah murid dalam kelompok B. sarana belajar yang tersedia C. kepuasan guru dalam mengajar D. dampak belajar yang diharapkan 10. Persamaan model belajar TDR dan ATTa/ATTu terletak pada….. A. jumlah kelompok belajar yang dibentuk B. hubungan pemberian tugas dan tukar pikiran C. peran guru sebagai pemberi informasi D. pengendalian yang ketat oleh guru

Pembelajaran Kelas Rangkap

2 - 35

Setelah Anda selesai mengerjakan tes, cocokkan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang ada di bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman Anda. Rumus Jumlah jawaban yang benar Tingkat pengasaan = 10 Arti tinggkat penguasaan Anda: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = cukup < 70% = kurang Apabila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan unit berikutnya. Tetapi bila kurang dari 80% jangan kecewa, ulangilah membaca sub unit 3, terutama bagian yang belum Anda kuasai. x 100%

2 - 36

Pembelajaran Kelas Rangkap

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1 1. B Pembelajaran memperhatikan tingkat kemampuan siswa dan kelas 2. B Pengelolaan memanfaatkan potensi sumber daya yang tersedia 3. A Gaji dan kesejahteraan keluarga tidak berhubungan langsung 4. B Topik yang berhubungan cocok untuk satu ruangan 5. C Berarti suasana murid merasa dekat dengan gurunya 6. C Cocok untuk pengelolaan dua atau lebih ruangan 7. C Waktu harus sama agar pengelolaan lebih baik 8. D Disesuaikan dengan kebutuhan pembelajaran 9. C Dapat mendorong pemahaman bersama tentang materi pelajaran 10.D Masing-masing kelas dapat meningkatkan kemandiriannya Tes Formatif 2 1. D Teori mengajar dasar keilmuan guru 2. A Seni dibangun dari pengalaman guru mengajar dan membelajarkan 3. C Dapat memicu proses belajar murid 4. A Karena tidak ada kelas yang menunggu giliran 5. D Dapat mendorong siswa mencari jawaban 6. C Perubahan perilaku adalah tujuan belajar 7. D Belajar atas arahan sendiri murid lebih percaya diri 8. B Perhatian muridterarah pada masalah yang disajikan 9. B Pengelolaan kelas yang baik dapat meningkatkan belajar murid 10. D Guru harus memperhatikan apa yang dilakukan murid Tes Formatif 3 1. C Inti PKR adalah pengelolaan beberapa kelas secara bersamaan 2. D Jadwal khusus penting dalam pelaksanaan PKR 3. C Kombinasi inisiatif murid dan arahan guru penting dalam PKR 4. B Dalam kelompok murid belajar hal yang sama 5. B Aneka ragam sumber belajar yang tersedia akan mendukung PBAS 6. C Meningkatkan komunikasi antar pribadi 7. D Secara berinteraksi memanfaatkan sumber belajar yang tersedia

Pembelajaran Kelas Rangkap

2 - 37

Dalam TLK murid yang lebih tinggi kelasnya membantu murid yang kelasnya lebih rendah. 9. D Dampak belajar adalah perubahan perilaku yang diharapkan. 10. B Keduanya memiliki prosedur penugasan terhadap murid

8.

D

2 - 38

Pembelajaran Kelas Rangkap

Daftar Pustaka

Degeng, I.N.S, 1997. Strategi Pembealjaran Mengorganisasi Isi dengan Model Elaborasi. Malang: Universitas Negeri Malang bekerjasama dengan Biro Penerbit IPTPI Indonesia. Djalil, A., 2004. Pembelajaran Kelas Rangkap, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Jakarta : Universitas Terbuka. Djalil, A., 1984. The Effect of Teacher Training of Specifict teaching Skills, Criterion, Classroom processes and Student Learning out Comes. Unpublished Doctoral Dissertation, The University of Sydney. Joni, R., 1996. Pembelajaran Merangkap Kelas (Naskah disiapkan untuk Pelatihan Guru Pamong). Jakarta : BP3GSD. Miller, B.A., 1989. The multigrade Classroom: A Resource Handbook for Small Rural School, Nortwest Regional Educational Laboratory, Oregon.

Pembelajaran Kelas Rangkap

2 - 39

UNIT

3

PENGELOLAAN KELAS DALAM PKR
Dra. Susilowati, M.Pd Dra. Aisyah Ali, M.Kes Pendahuluan
ada unit satu Anda telah mempelajari tentang hakekat Pembelajaran Kelas Rangkap (PKR) dengan rinci. Tentunya Anda telah memahami betul tentang pengertian, fungsi, tujuan dan prinsip-prinsip PKR. PKR sebagai mata kuliah yang bertujuan membekali guru-guru dalam melaksanakan pembelajaran di dua kelas atau lebih secara bersamaan. Oleh karena itu Anda harus dapat menerapkannya dalam pembelajaran di Sekolah Dasar. Dalam unit ini Anda akan mempelajari tentang Pengelolaan Kelas dalam PKR. Pengelolaan Kelas merupakan salah satu kondisi yang dapat mendukug penerapan PKR dalam kelas. Pengelolaan kelas ini terdiri dari dua bagian yaitu pengelolaan dalam pengertian fisik dan dalam arti kegiatan kelas. Dengan demikian, setelah Anda mempelajari unit ini diharapkan Anda dapat melaksanakan PKR dengan lebih baik. Secara lebih jelas, setelah Anda mempelajari unit ini diharapkan dapat : 1. Menjelaskan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penataan ruang kelas PKR. 2. Membuat denah kelas dan mengatur pajangan dalam PKR. 3. Menjelaskan cara dan prosedur pengelolaan murid dalam PKR. 4. Menjelaskan pentingnya disiplin kelas dalam PKR Supaya Anda dapat mencapai tujuan yang diharapkan, maka dalam unit ini akan dibahas secara rinci pokok-pokok materi sebagai berikut: 1. Penataan ruang kelas. 2. Pengelolaan murid 3. Disiplin kelas Perhatikan petunjuk berikut ini, agar Anda dapat menguasai materi pada unit ini dengan baik.

P

Pembelajaran Kelas Rangkap

3-1

1. Bacalah tujuan yang diharapkan dalam unit ini, kemudian bacalah dengan seksama uraian materi tahap demi tahap.Garis bawahi hal-hal yang menurut Anda penting dan akan dapat meningkatkan pemahaman Anda. 2. Catatlah hal-hal yang Anda anggap sulit dipahami, kemudian diskusikan dengan teman sejawat dan kalau perlu mintalah pendapat tutor. 3. Kerjakan setiap latihan yang diberikan untuk meningkatkan pemahaman Anda dalam mempelajari materi pada unit ini. 4. Baca pula rangkuman materi yang ada pada bagian unit ini, dengan membaca rangkuman Anda akan dengan mudah mengingat kembali materi yang sudah Anda pelajari pada bagian uraian. 5. Jangan lupa mengerjakan tes formatif yang ada di bagian akhir, dengan demikian Anda akan mengukur kemampuan dan pemahaman Anda terhadap materi yang disajikan.

2–3

Pembelajaran Kelas Rangkap

Sub Unit1 Penataan Ruang Kelas
Pengantar
alah satu unsur dari pengelolaan kelas adalah penataan kelas. Penataan kelas memerlukan perhatian dan perencanaan yang sungguh-sungguh dalam proses pembelajaran. Dalam PKR penataan ruang kelas penting untuk dilakukan dengan terencana untuk mendukung proses pembelajaran. Aktivitas murid dan mobilitas belajar sangat tinggi. Dimana murid dalam PKR dituntut untuk belajar mandiri, mengerjakan tugas, mengambil dan mengembalikan bahan belajar, menyimpan alat, melakukan pengamatan baik secara individual maupun kelompok, semuanya dilakukan secara terarah dan tidak diawasi guru secara terus menerus. Karena murid harus melakukan kegiatan sendiri dalam kelas, maka muridmurid tersebut harus akrab dengan ruang kelasnya. Mereka harus merasa seperti ada dalam rumahnya sendiri, proses belajar berjalan lancar karena murid telah mengenal ruang kelas dengan baik, dimana mereka mengambil,mengembalikan, menyimpan sesuatu yang berkaitan dengan bahan pembelajaran sudah dihafalnya. Untuk mendukung kegiatan murid tersebut , maka ruangan kelas harus ditata dengan sangat baik, agar tercipta suatu lingkungan yang kondusif agar para murid dapat belajar dengan efektif. Bagaimana caranya agar kita dapat menciptakan lingkungan yang kondusif dalam pembelajaran? Saudara mahasiswa, marilah kita membayangkan keadaan ruang kelas yang tiap hari kita hadapi. Di samping ada meja guru, bangku dan tempat duduk murid, lemari atau rak buku, bagaimana keadaan kelas tersebut? Apa ada jendela, apa cahaya dan sirkulasi udara cukup, dan apa saja yang ada di sekitar kelas atau yang terpajang di dinding kelas. Penataan semua benda tersebut akan mempengaruhi terhadap murid yang belajar dan juga proses pembelajaran. Baiklah, untuk menciptakan ruang kelas yang dapat mendukung proses pembelajaran, maka dalam sub unit ini akan dibahas tentang: A. Penataan ruang B. Pengaturan denah C. Penataan pajangan

S

Pembelajaran Kelas Rangkap

3-3

A. Penataan ruang kelas
Pada umumnya model atau bentuk ruang kelas di SD sama, yaitu persegi. Sebaiknya guru mengidentikasikan dan mendaftar semua benda yang ada dan menempatkan di ruang kelas. Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut: 1) Daerah pajangan Hasil karya murid sebaiknya dipajang di tempat yang telah ditentukan guru. Gunakan ruang kelas yang ada dengan sebaik-baiknya. Guru dapat menempelkan karya murid pada bahan yang mudah diperoleh dari lingkungan sekitar. 2) Kemudahan bergerak Kemudahan bergerak bagi guru dan murid juga perlu dipikirkan. Guru dan murid dapat leluasa bergerak dari kelompok yang satu ke kelompok yang lain, dari murid ke murid, dari dan ke tempat sumber belajar tanpa menimbulkan gangguan yang berarti. 3) Sinar atau cahaya Pengaturan tempat duduk murid harus diperhatiakan, pandangan murid jangan menantang matahari. Sinar atau cahaya akan lebih baik datang dari samping murid-murid. Dan jika dikaitkan dengan saat belajar murid, yaitu saat menulis atau membaca kena bayangan maka sinar dari sebelah kiri sangat baik. 4) Panas dan ventilasi. Murid jangan duduk di tempat yang langsung kena sinar matahari. Ventilasi dalam ruang kelas cukup baik. Bila ada tempat yang kurang kena panas dan lembab, di sudut misalnya berilah perhatian khusus yaitu dengan menyuruh murid membersihkan atau jangan menaruh barang apapun di sudut itu. 5. Papan tulis - penggunaan dua papan tulis dalam PKR akan lebih baik. - papan tulis yang bisa dipindah-pindah untuk kerja kelompok akan sangat berguna - Papan tulis dipasang pada ketinggian yang dapat dijangkau murid. - Jangan letakkan papan tulis yang menutup jendela atau di tempat yang biasanya murid menjadi silau. 6. Bangku dan kursi Jangan menggunakan bangku dan kursi yang menjadi satu. Hal ini akan menyulitkan dalam mengatur bangku dan kursi saat kerja kelompok. Ukuran bangku dan kursi juga harus disesuaikan dengan ukuran besarnya murid. 7. Meja guru Meja guru diletakkan di tempat yang memungkinkan guru dapat memandang seluruh murid saat guru duduk. Tetapi guru yang efektif pasti tidak akan duduk

4–3

Pembelajaran Kelas Rangkap

sepanjang waktu dikursinya, karena ia harus bergerak untuk membantu kegiatan muridnya. 8. Sudut aktivitas Pikirkan tempat sudut aktivitas, sehingga murid dapat bekerja atau belajar di sudut itu tanpa mengganggu murid lainnya. Bila perlu buatlah penyekat dari bahan yang sederhana, misalnya disekat dengan kayu, bambu, daun nipah/sagu. Contoh sudut aktivitas. a) Sudut membaca Sudut ini harus tenang dan menyenangkan, bila mungkin lengkapilah dengan tikar, kursi, dan bantal sebagai alas duduk. Murid-murid datang ke tempat ini untuk mencari tempat yang tenang dan kemudian membaca. b) Sudut IPA Setiap kelas sebaiknya punya sudut IPA, karena murid SD mempunyai rasa ingin tahu yang besar dan kita harus bias menyalurkannya. Untuk mengisi sudut IPA ini guru dan murid secara bersama-sama pengumpulkan benda-benda yang menarik perhatian murid. Misalnya tanaman dalam pot-pot kecil, botol-botol berisi binatang reptil, ikan dalam bak kaca, biji-bijian dan sebagainya. c) Sudut hasil karya murid. Jika memungkinkan sudut hasil karya murid berupa hasil seni dan kerajinan tangan di tempatkan di sudut tertentu. Sudut ini penting untuk mengembangkan nilai estetika dan daya cipta murid. d) Warung Sudut ini berupa warung-warungan yang isinya kaleng kosong, botol-botol,bekasbekas bungkus sabun, odol, dan benda-benda lain. Sudut ini digunakan oleh murid untuk bermain peran sebagai penjual dan pembeli secara bergilir. Mereka juga menggunakan uang-uangan dari kertas. e) Sudut rumah tangga Sudut ini perlu untuk mengembangkan kemampuan sosial, kepribadian dan sikap yang positif. Murid-murid dapat bermain peran seolah-olah mereka berada di rumah atau di rumah sakit. Permainan seperti ini dapat dilakukan pada saat-saat tertentu saja, misalnya saat guru rapat. f) Gudang/tempat menyimpan peralatan Lemari atau rak-rak dapat dimanfaatkan untuk keperluan ini. Murid-murid dengan mudah dapat memanfaatkan sesuai dengan keperluan Bimbinglah murid-murid secara berkala untuk membersihkan dalamnya dan mengatur barang-barang yang tersimpan dengan rapi.

Pembelajaran Kelas Rangkap

3-5

Nah, sekarang Anda dapat membayangkannya, seandainya kelas Anda penuh dengan sudut-sudut tersebut, menarik bukan? Cobalah menerapkannya sedapat mungkin.

B. Pengaturan denah
Berdasarkan dari pengamatan selama ini, pengaturan denah kelas yang kita jumpai adalah seperti yang terlihat pada gambar 3.1. Guru PKR nampaknya juga masih mengatur denah seperti tersebut. Sebenarnya dalam PKR pengaturan semacam ini kurang sesuai. Ini disebabkan oleh hal-hal sebagai berikut: 1. Tidak luwes jika guru ingin beralih dari bentuk kegiatan klasikal menjadi kegiatan kelompok kecil. 2. Sulit untuk melakukan beberapa bentuk kegiatan belajar yang bervariasi dalam waktu yang bersamaan. 3. membatasi gerak Anda untuk melakukan supervise dan memberi umpan balik secara individual.

PAPAN TULIS

GURU

Gambar 3.1 didopsi dari Aria Djalil (2005)

6–3

Pembelajaran Kelas Rangkap

Bandingkan dengan denah ruang kelas berikut ini. Gambar tersebut disajikan bukan berarti Anda harus memilih salah satu, tetapi agar Anda dapat membandingkannya. Dengan demikian Anda akan mempunyai wawasan yang luas dan dapat memutuskan denah mana yang paling sesuai dengan keperluan kelas dan murid.
RAK BUKU RAK BUKU BAHAN
Tempat Kesenian

MEJA

Beberapa keuntungan dari denah pada gambar 3.2 dan gambar 3.3 untuk PKR antara lain adalah: 1. Semua sumber belajar ada di ruangan, guru harus mengatur penggunaannya secara bergilir. Pengaturan ini dengan cara membagi murid dalam bentuk kegiatan belajar yang berbeda. 2. Supervisi mudah dilakukan, karena semua murid dan kegiatan belajar berlangsung di dalam satu ruang. Guru dapat menentukan bentuk bantuan atau umpan balik yang diperlukan oleh siswa atau kelompok. 3. Kegiatan belajar lebih bervariasi, sehingga membuka peluang untuk menghasilkan iklim kelas yang positif.

MEJA P MEJ

RAK BUKU RAK BUKU RAK BUKU Sumber RAK

TIKAR Sofa

k tT t Tempat Diskusi Sumber Mengajar

RAK BUKU

! Papan Tulis ! !

! ! !

! ! !

! ! !

M j

RAK BUKU

Gambar 3..2 diadopsi dari Aria Djalil (2005)

Pembelajaran Kelas Rangkap

3-7

Berikut ini kami diberikan beberapa contoh yang lebih sederhana dari denah gambar 3.2 dan gambar 3.3, untuk mendorong Anda menciptakan denah kelas yang cocok dalam kelas Anda.

BAHAN RAK BUKU
Tempat Kesenian dan

MEJA

RAK BUKU RAK

RAK BUKU

Sofa TIKAR

MEJA MEJA

RAK BUKU Penyekat Teat

! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! RAK ! ! ! ! ! ! ! Meja Sumber Mengajar ! !

8–3

Pembelajaran Kelas Rangkap

Tempat Diskusi

MEJA

! !

Papan Tulis

Gambar 3.3 diadopsi dari Aria Djalil (2005)

PAPAN TULIS

! KELAS VI

!

!

!

! GURU M PAPAN TULIS

!

!

!

KELAS III

!

!

!

!

!

!

!

!

Gambar 3.4 diadopsi dari Aria Djalil (2005)

Pada gambar 3.4 adalah variasi sederhana dari gambar 3.1, karena denah tersebut termasuk denah kelas yang tradisional. Dengan denah 3.4, Anda akan lebih mudah mengajar seluruh kelas pada saat yang sama, atau mengajar dua kelompok kelas yang terpisah. Semua murid menghadapi papan tulis, tetapi mereka dibagi ke dalam dua kelompok menurut kelas. Gambar 3.5 adalah contoh lain dari variasi penataan ruang kelas. Perhatikan gambar berikut dengan baik.

Pembelajaran Kelas Rangkap

3-9

M M

!

! GURU M M M

PAPAN TULIS

! KELAS V

! KELAS IV

PAPAN TULIS

! ! M M M M M M

! M M

Gambar 3.5 diadopsi dari Aria Djalil (2005)

Dari gambar 3.5 tersebut diatas, dua kelompok saling membelakangi. Di tengah-tengah kelas harus cukup ruangan untuk melakukan kegiatan bagi para murid. Anda sebagai guru PKR harus bergerak secara kontinyu dari kelompok satu ke kelompok lainnya. Perhatikan juga gambar 3.6, ini adalah contoh lain yang menunjukkan bahwa satu ruang kelas dapat digunakan oleh beberapa kelompok belajar.

10 – 3

Pembelajaran Kelas Rangkap

KELAS III

!

GURU

!
KELAS I

! ! !

!

!

!

!

PAPAN TULIS

PAPAN TULIS

!

!

KELAS II

! ! !
SEKET

! !

! ! !

!
KELAS IV

!

Gambar 3.6 diadopsi dari Aria Djalil (2005)

Pada denah gambar 3.6 tampak lebih informal. Bangku-bangku tidak diatur secara berjejer. Disini Anda menciptakan peluang bagi murid untuk melakukan interaksi sosial. Mereka duduk dalam kelompok kecil dan saling berhadapan. Peran guru adalah mendorong mereka untuk berdiskusi dan bekerja sama untuk menyelesaikan tugas sekolah. Ruang kelas dibagi tiga denah. Kelas I mempunyai tempat tersendiri, papan tulis dekat mereka, meja gurupun dekat dengan murid kelas I. Hal ini dimaksudkan karena murid kelas I dianggap lebih banyak memerlukan bantuan dan pengawasan dari guru. Perhatikan pula pembatas tersebut, pembatas bias berupa rak buku, lemari atau tirai dari bambu, pembatas juga dapat dipakai memajang karya murid.

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 11

Perhatikan lagi satu contoh denah kelas seperti tampak pada gambar 3.7 berikut ini.

GURU

5

!

2 2 5 5 2 2

!

!

!

!

PAPAN TULIS

5

!

!

2

!

!

2

!

!

6

!

!

Gambar 3.7 diadopsi dari Aria Djalil (2005)

Guru yang menggunakan denah ini percaya bahwa murid yang lebih tua dapat membantu dapat membantu murid yang lebih muda. Murid yang membantu disebut “tutor”. Dalam contoh di atas murid kelas II selain duduk dekat dengan kelas II lainnya, mereka juga duduk dekat dengan murid kelas V. Seorang murid kelas II dapat berpaling kearah murid murid kelas V bila memerlukan bantuan, begitu juga yang duduk dekat dengan kelas VI. Beberapa contoh yang telah digambarkan diatas adalah dalam satu ruang kelas. Apabila Anda melaksanakan PKR dua kelas atau lebih, maka pilihlah bentuk ruang yang sesuai dengan kepantingan tersebut. Ada beberapa pertimbangan yang perlu diperhitungkan sebelum Anda memutuskan denah kelas mana yang akan Anda ciptakan, yaitu:

12 – 3

Pembelajaran Kelas Rangkap

6

1. Bentuk Kegiatan Belajar (BKB) apakah yang pada umumnya berlangsung di kelas Anda? 2. BKB apakah yang ingin Anda lakukan sekarang? 3. Apakah Anda akan melangsungkan kegiatan belajar dalam bentuk proyek kelompok? 4. Apakah akan ada murid yang menjadi tutor kakak atau tutor sejawat? 5. Apakah Anda akan menghadapi murid secara individu atau kelompok kecil atau kedua-duanya? 6. Apakah Anda menginginkan agar murid mampu belajar mandiri dengan sedikit saja campur tangan dari Anda? Jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan ini dapat membantu Anda di dalam menata kelas yang efektif untuk meningkatkan waktu keterlibatan belajar murid. Bentuk kegiatan belajar dapat diciptakan secara lebih bervariasi, berikut ini adalah contoh bentuk variasi tersebut. • • • • • Kegiatan tenang atau kerja perorangan/individual Mengerjakan soal Kerja berpasangan Diskusi kelompok

Mendengar atau menyaksikan audio/visual Dalam PKR, beberapa BKB dapat terjadi dalam waktu yang bersamaan. Yang perlu Anda perhatikan adalah mengatur ruang kelas agar BKB yang diinginkan dapat terjadi dengan pengarahan, supervisi, dan campur tangan yang minimum. Dan yang perlu diingat,jangan sampai ada dua BKB yang berlawanan/kontras, misalnya kerja perorangan perlu ketenangan didekatkan dengan diskusi kelompok. Anda juga dapat menggunakan pemisah pandang sebagai pembatas tempat kegiatan belajar. Pembatas itu dapat berupa lemari, rak buku, papan tulis dan sebagainya, sehingga dapat mengurangi gangguan.

C. Mengatur pajangan
Untuk menjadikan ruang kelas yang menarik dan membuat murid betah dikelas salah satunya adalah memasang pajangan. Pajangan dapat berbentuk gambar, grafik, hasil karya murid yang mengandung pesan kependidikan. Kelas yang tanpa pajangan tampak kosong dan menimbulkan suasana yang seram dan menyedihkan. Tetapi kelas yang penuh dengan pajangan dekorasi belum tentu mengandung kualitas pesan pendidikan.

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 13

Guru yang sukses adalah guru yang selalu berusaha untuk menjadikan lingkungan kelasnya menggairahkan dan membuat murid tenang di dalamnya. Saransaran yang dapat Anda pertimbangkan untuk dilaksanakan antara lain adalah: - Manfaatkanlah tempat yang ada untuk pajangan. - Ciptakan lingkungan kelas yang menarik, semua murid merasa seolah-olah kelas itu miliknya. - Pekerjaan murid diamati sungguh-sungguh, sehingga ada kesan Anda menghargai upaya mereka. - Bila ada teman guru yang lebih ahli dalam menata pajangan, mintalah petunjuk. - Libatkan murid-murid dalam memilih benda-benda yang akan dipajang. - Diskusi kelas untuk menentukan mana benda yang lebih menarik untuk dipajang perlu dilakukan. - Jagalah keseimbangan karya yang dipajang antara yang dihasilkan murid yang pintar dan kurang pintar, murid kelas rendah dan kelas tinggi. - Murid akan merasa bangga bila melihat namanya tertera pada karya yang dipajangkan. - Hindarilah memajang karya murid dalam waktu yang terlalu lama. Lakukan perubahan dan pergantian secara teratur. - Gunakan bahan pajangan dari bahan lokal, sehingga dapat menghemat biaya. Anda dapat menggunakan papan sebagai tempat untuk menempelkan pajangan baik yang dibuat oleh murid atau oleh guru. Papan pajangan tersebut hendaknya berfungsi sebagai alat pengajaran yaitu untuk : 1) memberi informasi 2) memamerkan karya murid 3) menampilkan soal atau teka-teki 4) mendorong murid untuk bekerja sama

Latihan
Agar Anda lebih memahami materi sub unit 1 di atas, kerjakanlah soal-soal berikut ini sebagai latihan. 1. Sebutkan hal-hal penting yang perlu diperhatikan dalam penataan ruang kelas. 2. Berilah penjelasan mengapa dalam PKR, guru harus mengatur denah yang sesuai dengan bentuk kegiatan belajar? 3. Mengapa hasil karya murid perlu dipajang di ruang kelas? Dan apa saja yang perlu dipertimbangkan dalam memajang hasil karya tersebut. 14 – 3
Pembelajaran Kelas Rangkap

Petunjuk Jawaban Latihan 1. Kerjakan latihan tersebut dengan kelompok kecil, yaitu 2 atau 3 orang. Diskusikan dan padukan pendapat-pendapat dari teman sejawat. 2. Setiap jawaban hendaknya dilihat dari sisi murid dan dari sisi Anda sebagai guru. 3. Catatlah hal-hal yang masih Anda ragukan, kemudian mintalah pendapat tutor saat tatap muka.

RANGKUMAN
1. Pengelolaan kelas dalam arti fisik meliputi tiga unsur yaitu penataan ruang kelas, pengaturan denah, dan pengaturan pajangan. Penataan ruang kelas sangat penting karena iklim pembelajaran dapat dipengaruhi oleh keadaan fisik ruang. Penataan ruang kelas diciptakan secara kondusif agar murid merasa betah belajar di kelas. Di samping itu, ruang kelas yang tertata baik dapat menciptakan semangat belajar. 2. Kemampuan untuk mengelola kelas sangat penting bagi guru, terutama guru PKR karena yang dihadapi adalah murid dari berbagai umur, kemampuan, dan minat yang berbeda. Meskipun guru telah menguasai materi dengan baik, dan bagusnya persiapan mengajar yang disusunnya, kemungkinan besar ia akan menghadapi masalah pada saat proses pembelajaran berlangsung, karena ia tidak mampu mengelola lingkungan kelasnya. 3. Inti dari pengelolaan kelas terutama terletak pada: 1) Kemampuan guru menata denah ruang kelas antara lain yang berhubungan dengan meja, papan tulis, sumber belajar, tempat penyimpanan bahan dan alat, dan pajangan kelas. 2) Memanfaatkan hasil karya murid untuk dipajangkan, dan ini akan meningkatkan karsa, dan karya murid.

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 15

Tes Formatif 1
Berilah tanda silang (X) pada huruf A, B, C, atau D pada jawaban yang menurut pendapat Anda paling tepat. 1. Dalam pengelolaan kelas aspek yang paling penting adalah…….. A. Menyiapkan Satua Pelajaran B. Pembentukan Dewan Sekolah C. Pemilihan Ketua kelas D. Menyusun aturan dan penataan ruang kelas 2. Berikut ini adalah kegiatan guru dalam pengelolaan kelas, kecuali……… A. Mengunjungi orang tua murid B. Menata ruang untuk memajang karya karya murid C. Memilih bangku dan kursi yang cocok untuk murid-murid D. Memikirkan bagaimana menempatkan meja guru yang cocok 3. Kegunaan dari sudut IPA yang paling tepat adalah………….. A. Untuk melakukan kegiatan belajar IPA dengan alat yang tersedia B. Untuk menempatkan koleksi benda yang dikumpulkan dari alam C. Untuk tempat membaca bagi murid D. Untuk tempat diskusi bagi bagi guru-guru yang akan mengajar IPA 4. Kelemahan yang palingmenonjol dari pengaturan denah kelas yang tradisional adalah……….. A. Meningkatkan jumlah waktu bergilir yang terbuang B. Beban guru menjadi bertambah untuk menyiapkan pelajaran C. Sulit untuk memberikan umpan balik secara perorangan D. Mengurangi minat murid untuk bekerja sama 5. Dalam memilih Bentuk Kegiatan Belajar (BKB), pertimbangan terpenting adalah……. A. Menyediakan bahan belajar yang cukup untuk setiap murid B. Menyediakan waktu yang cukup untuk menyelesaikan pekerjaan C. Memilih BKB yang sesuai dengan kemauan guru D. Tidak menempatkan BKB individual dan kelompok saling berdekatan 6. Tujuan yang kurang begitu penting dengan adanya papan pajangan adalah……… A. Melengkapi alat peraga yang akan dipakai oleh guru B. Memupuk kerja sama anak melalui cipta dan karya C. Meramaikan suasana dalam kelas D. Memamerkan karya murid yang terbaik dalam kelas tersebut 7. Faktor yang paling penting akan perlunya PKR adalah……… A. jumlah guru di daerah terpencil

16 – 3

Pembelajaran Kelas Rangkap

B. kurangnya alat dan bahan pelajaran C. lebih memudahkan persiapan mengajar guru D. adanya rentangan yang lebar dalam kemampuan murid 8. Kegiatan pembelajaran berikut ini yang paling tidak cocok untuk pelajaran klasikal adalah……. A. Bermain peran B. Menyampaikan informasi pada murid C. Latihan bola volley D. Tutorial berpasangan 9. Yang perlu diperhatikan guru dalam memilih strategi mengajar sebaiknya……. A. Pengajaran kelompok kecil B. Pengajaran kelompok kecil dan perorangan C. Sesuai dengan kebutuhan D. Pengajaran klasikal 10. Fungsi dari pajangan bagi pembelajaran yang paling kurang cocok adalah ……. A. Memupuk kerja sama anak melalui hasil karyanya B. Memberikan informasi pada murid C. Menumbuhkan kebanggaan bagi murid yang karyanya dipajang D. Untuk menghiasi ruangan kelas Setelah Anda mengerjakan tes formatif 1, cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat di bagian akhir unit ini. Hitunglah jumlah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus dibawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi sub unit 1. Rumus: Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai adalah: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = sedang < 70% = kurang Apabila tingkat penguasaan Anda mencapai 80% ke atas, maka Anda dapat melanjutkan dengan sub unit 2. Tetapi Anda tak perlu berkecil hati apabila tingkat penguasaanAnda masih di bawah 80%, ulangilah membaca materi sub unit 1, terutama pada bagian yang Anda belum kuasai.

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 17

Sub unit 2 Pengelolaan Murid
Pengantar
ada sub unit 1 Anda telah mempelajaran mengenai pengelolaan kelas. Tentu Anda sudah memahami bagaimana menata ruang kelas yang menarik, menyenangkan, membuat murid betah belajar, dan mendukung proses pembelajaran. Pada sub unit 2 ini marilah kita mempelajari tentang pengelolaanmurid, yang mencakup dua hal yaitu kelompok belajar dan tutor. Semua materi tersebut berkaitan berkaitan dengan penataan aktivitas murid untuk memperlancar dan mengefektifkan pembelajaran. Ruang kelas bukan hanya sebagai tempat untuk mengajar guru dan murid duduk dengan tenang untuk mendengarkan pelajaran guru. Kelas adalah tempat kegiatan pembelajaran, dimana proses interaksi dan belajar murid berlangsung. Oleh karena itu keserasian perpaduan pengelolaan kelas dan pengelolaan murid akan sangat mendukung terciptanya kelas yang berinteraksi pada kegiatan pembelajaran. Bila guru tidak memperhatikan salah satu diantara keduanya, maka kegiatan pembelajaran yang diharapkan tidak akan terjadi dengan efektif. Baiklah saudara mahasiswa, marilah kita membahas tentang pengelolaan murid dalam uraian materi berikut ini.

P

A. Kelompok Belajar
Berdasarkan pengamatan kami di beberapa Sekolah Dasar, ternyata ada sebagian SD telah membentuk kelompok belajar dan kegiatan murid yang dilakukan dalam kelompok. Kegiatan tersebut merupakan modal dasar yang dapat dikembangkan kearah yang lebih maju agar kelompok belajar benar-benar menjadi forum belajar bagi murid, dan merupakan tempat mengembangkan kerjasama dan saling membantu antara sesama murid. Masih ingatkah Anda pada materi pada unit 1 yang lalu? Pada unit tersebut dibahas tentang prinsip-prinsip PKR, salah satu prinsip adalah keaktifan murid untuk belajar mandiri. Prinsip belajar mandiri dalam PKR merupakan dasar dari seluruh aktivitas belajar. Apabila prinsip tersebut tidak dilaksanakan, maka PKR pun tidak terlaksana sebagaimana yang diharapkan.

18 – 3

Pembelajaran Kelas Rangkap

Kelompok belajar merupakan salah satu forum atau tempat untuk melakukan belajar mandiri, karena dalam kelompok belajar murid dapat berlatih dan bekerja bersama, saling membantu dalam belajar dan saling mendorong atau memberi semangat dalam belajar. Kelompok belajar menjadi sangat penting karena tidak selamanya dapat bersama murid-murid di satu kelas. Guru kadang-kadang harus pergi ke kelas lain untuk membelajarkan kelas tersebut. Pada saat itulah kelompok belajar menjadi sangat penting. Kelompok belajar adalah sekumpulan murid yang terdiri dari beberapa orang (5-6 orang) yang diorganisasiakn untuk mencapai tujuan belajar secara bersama dan dalam waktu yang telah ditetapkan (dimodifikasi dari J. Snyder, 1986 : 211). Bagaimana dengan sekolah Anda, apakah sudah ada kelompok belajar? Bagus kembangkan lagi kegiatannya. Atau belum? Segeralah membentuk kelompok belajar dulu dan perhatikan ketentuan-ketentuan yang ada pada materi berikut ini. Dalam pembentukan kelompok belajar harus dipertimbangkan baik-baik, agar guru dapat menggerakkan kelompok belajar menjadi kelompok yang aktif belajar(KAB). Bagaimanakah cara membentuk kelompok belajar itu? Dan bagaimana pula cara merencanakan kegiatan kelompok belajar agar kelompok tersebut dapat memanfaatkan alat/bahan, dan sumber yang tersedia? Baiklah marilah kita lanjutkan membahas materi berikut.

B. Cara membentuk kelompok belajar
Kelompok belajar dibentuk dengan maksud untuk membuat murid-murid aktif belajar secara mandiri agar mencapai hasil belajar yang diharapkan. Kelompok belajar dibentuk sesuai dengan kebutuhannya. 1. Kelompok belajar berdasarkan persamaan kemampuan. Dalam kelompok belajar ini murid-murid dikelompokkan berdasarkan tingkat kemampuannya. Contoh: Kelompok A terdiri dari murid-murid yang berkemampuan cepat, kelompok B terdiri dari murid-murid yang berkemampuan sedang, dan kelompok C terdiri dari murid-murid yang lambat. Keuntungan dari kelompok belajar seperti ini adalah sebagai berikut: a. memungkinkan murid-murid bekerja sama dengan tingkat kemampuan yang sama. Yaitu cepat, sedang dan lambat. b. memudahkan guru untuk memberikan materi dan tugas-tugas sesuai dengan kebutuhan dan tingkat kemampuan murid tersebut. Setiap murid dalam kelompok tersebut diberikan materi dan tugas-tugas yang sama, tetapi untuk setiap kelompoknya dapat diberikan tugas yang berbeda sesuai dengan tingkat kemampuannya. Keuntungan dari pengelompokan belajar seperti ini

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 19

adalah bagi murid dari kelompok cepat, mereka tidak terhambat oleh murid yang lambat. Sedangkan bagi murid dari kelompok lambat tidak akan merasa terseret oleh murid yang lebih cepat. Pembentukan kelompok belajar seperti ini cocok dilakukan di tiap kelas yang dirangkap, misalnya di kelas 5 dibentuk kelompok seperti ini, begitu pula di kelas 6. Contoh: Di SDN I Abepura, Bu Nurul mengajar merangkap kelas III dan kelas IV. Untuk mengkondisikan agar murid-murid dapat belajar mandiri, maka dibentuklah kelompok belajar.Di kelas III murid dikelompokkan menjadi tiga kelompok yaitu A: terdiri dari anak yang pintar, B: terdiri dari anak yang berkemampuan sedang, dan C: terdiri dari anak yang berkemampuan kurang. Begitu pula halnya yang dilakukan di kelas IV, Bu Nurul juga mengelompokkan murid dengan cara yang sama. 2. Kelompok berdasarkan kemampuan yang berbeda. Dalam kelompok belajar seperti ini, murid-murid terdiri dari anak yang kemampuannya berbeda satu sama lain. Kelompok seperti ini cocok untuk kegiatan bersama misalnya pengamatan, kunjungan wisata, olah raga, kesenian dan sebagainya, dimana guru dan tutor bekerja bersama-sama dengan murid-murid untuk memberikan pengarahan dan membantu bila diperlukan. Keuntungan dari kelompok seperti ini adalah, bagi murid yang kemampuannya kurang dapat melaksanakan tugas bersama. Di samping itu murid yang pandai dapat membimbing murid yang kurang dan mereka ini akan lebih berkembang. Kelompok seperti ini cocok dilakukan dalam satu kelas atau gabungan dari kelas misalnya terdiri dari kelas VI saja atau dari kelas VI dan kelas V. Contoh. Bu Ida mengajar di kelas VI, ada tugas yang harus diselesaikan murid secara kelompok. Bu Ida membagi kelas menjadi tiga kelompok, setiap kelompok terdiri dari murid yang kemampuannya berbeda yaitu pintar, sedang dan kurang. Pembagian dilakukan secara seimbang. Cara lain misalnya Bu Ida mengajar merangkap kelas V dan kelas VI, maka kelompok yang dibentuk terdiri dari campuran murid kelas V dan kelas VI dengan pembagian berdasarkan kemampuan yang berbeda serara merata dan seimbang.

20 – 3

Pembelajaran Kelas Rangkap

3. Pengelompokan Sosial Jenis kelompok ini didasarkan pada kecocokan antara murid-murid. Kelompok ini mencerminkan keharmonisan dalam lingkungan belajar. Kelompok seperti ini bermanfaat untuk meningkatkan keyakinan pada diri murid yang lemah. Mereka tidak akan ragu atau segan untuk mengeluarkan pendapatnya, karena teman sekelompoknya adalah teman akrabnya. Kelompok seperti ini dibentuk berdasarkan pilihan dan kesukaan muridmurid untuk memilih teman kelompoknya. Pengelompokan ini cocok untuk kelompok dalam kelas, maupun kelompok dalam kelas gabungan. Misalnya dalam mata pelajaran PKK, olah raga, dan kesenian. Contoh Pak Ari mengajar merangkap kelas III dan kelas IV. Mata pelajaran yang diajarkan Pak Ari baik di kelas III maupun di kelas IV sama yaitu IPS dengan pokok materi “Pemerintahan Desa”. Murid dari kedua kelas tersebut digabung menjadi satu, kemudian dibentuk menjadi beberapa kelompok yang setiap kelompoknya terdiri dari campuran murid kelas III dan kelas IV. Kelompok ini dibentuk atas pilihan murid sendiri berdasarkan kesenangannya. Setiap kelompok dipimpin oleh seorang murid tutor.

C. Merencanakan Kegiatan Kelompok Belajar
Merencanakan kegiatan dalam kelompok merupakan suatu keharusan, agar kelompok tersebut ingin berhasil. Salah satu keuntungan dari perencanaan ini adalah dapat menentukan waktu yang tepat, dan memprogramkan kegiatan yang mantap. Bagaimana saudara mahasiswa, apakah Anda sudah siap untuk membuat perencanaan kegiatan kelompok belajar? Bagus! Ada lima aspek dalam perencanaan kegiatan kelompok bekerja yang harus Anda perhatikan (Cohen, 1986). 1. Menentukan bagaimana cara murid bekerja bersama-sama. Apakah murid akan bekerja pada pusat sumber belajar? Apakah akan bekerja pada kelompok belajar? Apakah murid-murid akan terlibat dalam latihan, praktik, pengamatan kelompok atau diskusi kelompok? Berdasarkan perencanaan ini guru dapat menetapkan hasil belajar yang ingin dicapai. 2. Menentukan program training (latihan) bagi pengembangan keterampilan bekerja sama. Bagaimana murid belajar keterampilan bekerja sama, apakah guru akan mencoba mempersiapkan mereka lebih dahulu dengan instruksi-instruksi langsung atau membentuk model dan contoh terlebih dahulu?

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 21

3. Memberikan tugas yang dapat dihasilkan oleh kelompok. Tugas yang Anda pilih tergantung pada apa yang Anda inginkan dari murid untuk dipelajari. Ada beberapa panduan yang dapat meningkatkan keberhasilan pemberian tugas ini. Pilih tugas yang memungkinkan bagi Anda. a. Mempunyai lebih dari satu jawaban/cara untuk memecahkan masalah. b. Tugas tersebut menarik dan menantang untuk dikerjakan bersama. c. Memungkinkan murid yang berbeda memberikan pendapat yang berbeda pula. d. Memungkinkan menggunakan multimedia. e. Memerlukan penggunaan pengamatan, pembahasan dan keterampilan motorik. f. Memerlukan beranekaragam keterampilan. g. Memerlukan kegiatan mengamati, mencobakan dan melaporkan. h. Tugas yang diberikan tidak akan berjalan dengan baik apabila: a. Tidak menantang, dan perlu satu cara/jawaban saja. b. Dapat diselesaikan dengan cepat oleh seorang murid dan bukan oleh kelompok. c. Tugas yang diberikan terlalu mudah. d. Hanya memerlukan ingatan yang sederhana atau cara belajar yang biasa (Cohen, 1986: h.57-58). 4. Meletakkan dasar-dasar kerja secara teliti: a. Bagaimana komposisi/pengaturan kelompok bejaran?. b. Bagaimana menata ruang kelas ? c. Bagaimana dan kapan Anda menugaskan murid ke kelompok? 5. Memutuskan bagaimana belajar bersama akan dievaluasi. a. Akan adakah pertemuan sesudah belajar bersama untuk mengevaluasi? b. Apakah dilakukan pengamatan selama belajar bersama, dan apakah diberikan umpan balik? c. Apakah murid akan diwawancarai?

22 – 3

Pembelajaran Kelas Rangkap

Untuk memberikan tugas seperti di atas, sebaiknya guru memberikan Lembar Kerja Murid(LKM). Berikut ini contoh LKM dalam mata pelajaran IPS.

LEMBAR KERJA MURID 1. Kelas : IV 2. Mata Pelajaran : IPS 3. Topik : Hutan 4. Tujuan : Agar murid menyadari tentang pentingnya hutan. Tugas Diskusikan dengan teman kelompokmu tentang pentingnya dan manfaat hutan bagi manusia. Tutor bertugas memimpin diskusi, catat hasil diskusi dan smpulkan. Kemudian setiap kelompok melaporkan hasil diskusi tersebut di depan kelas, dan masing-masing kelompok mencocokkan dan bertanya tentang hasil diskusi tersebut. Berikut ini pertanyaan yang akan membantu murid dalam diskusi. Masalah : Apakah pengaruh kerusakan hutan terhadap kehidupan manusia? 1. Apa yang dimaksud dengan hutan? 2. Apa kegunaan hutan bagi kita? 3. Apa yang terjadi apabila hutan dirusak? 4. Hal apa saja yang bisa merusak hutan? 5. Usaha apa saja yang dapat kita lakukan untuk mencegah kerusakan hutan?

Keberhasilan dari belajar bersama ini terletak pada “kejelasan”, murid harus memahami apa yang harus mereka kerjakan, dan kapan murid dapat giliran untuk memperoleh bantuan apabila ada masalah. Kejelasan dapat diperoleh melalui perencanaan yang mantap dan melatih peran dan cara kerja sama lebih dulu.

D. Cara meningkatkan keterampilan belajar kelompok
Seperti halnya keterampilan lainnya, keterampilan kerja kelompok dapat diajarkan dengan menggunakan strategi pembelajaran, misalnya membentuk model atau contoh, instruksi langsung, bermain peran, simulasi, pengamatan, umpan balik dan pemantapan. Morris(Cohen, 1986) memberikan ilustrasi tentang jenis keterampilan yang diperlukan sebagai panduan agar semua murid aktif berpartisipasi. Oleh karena itu, murid harus diberikan penjelasan sebagai berikut: a. Setiap murid diharuskan mengemukakan gagasan. b. Setiap murid diberikan kesempatan untuk berbicara
Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 23

c. Murid memperperhatikan dan dapat menangkap gagasan atau pendapat orang lain. d. Menanyakan pada murit lainnya apakah mempunyai gagasan. e. Berikan alasan untuk setiap gagasan , dan diskusikan bila ada gagasan yang berbeda. f. Mendorong murid – murit untuk bertanya.

E. Memaksimalkan pemanfaatan sumber belajar
Tentu Anda masih ingat bahwa belajar kelompok merupakan forum atau tempat untuk belajar mandiri. Dalam belajar kelompok juga dapat melatih dan bekerjasama, saling membantu dan mendorong belajar. Setelah Anda mengetahui prinsip belajar mandiri bagi murid, sebagai guru Anda juga harus memahami konsep tertang “mandiri dalam mengajar”. Dalam konsep mandiri dalam mengajar Anda dituntut untuk tidak terlalu tergantung pada cukupnya jumlah guru, lengkapnya fasilitas mengajar, memadainya buku paket dan sebagainya. Mandiri dalam mengajar berarti juga guru harus penuh inisiatif dan kreatif untuk menciptakan berbagai kemungkinan agar murid tetap belajar dengan baik. Prinsip mandiri adalah menciptakan berbagai situasi belajar mengajar yang terlepas dari ketergantungan terhadap alasan serba kekurangan tadi. Sekolah dan guru dapat berhubungan dengan lingkungannya, dan sumber belajar yang lain yang dapat digunakan oleh murid-murid sebagai sumber belajar. Guru dapat mengungkap, menggali dan memanfaatkan kekayaan alam yang serba melimpah untuk menunjang pendidikan. Yang menjadi persoalan sekarang adalah bagaimana Anda dapat menggunakan sumber belajar dengan sebaik-baiknya Nah, sekarang Anda diharapkan dapat memanfaatkan lingkungan sekitar sekolah sebagai sumber belajar, memberikan tuntunan dalam mengkaitkan antara kurikulum dengan lingkungan sehari-hari, serta membuat variasi metode mengajar agar tidak terjadi kebosanan. Hal ini penting karena guru berhadapan dengan murid dari berbagai jenis latar belakang, tingkat kemampuan, dan kebutuhan yang berbeda pula. Oleh karena itu dalam menggunakan sumber belajar, metode mengajar dan pendekatan lainnya harus haus disesuaikan disesuaikan dengan kebutuhan. Agar guru dapat memanfaatkan sumber belajar, salah satunya adalah dengan cara mengaktifkan murid untuk bekerja. Lembar Kerja Murid (LKM) merupakan sarana untuk mengaktifkan murid-murid untuk belajar secara mandiri atau kelompok. Tentunya Anda sudah sering memberi tugas kepada murid, namun sebagian besar tugas yang Anda berikan adalah untuk mengerjakan soal. Sekarang mari kita coba memberi penugasan dengan memanfaatkan LKS.

24 – 3

Pembelajaran Kelas Rangkap

F. Lembar Kerja Murid
LKM merupakan panduan untuk melakukan sesuatu kegiatan yang berkaitan dengan mata pelajaran yang diberikan, misalnya melakukan pengamatan , percobaan, demonstrasi dan simulasi. LKM ini berisi tuntunan langkah-langkah dalam melakukan pengamatan, percobaan, demonstrasi atau simulasi. Kegiatan yang dituntut adalah mulai persiapan, proses pelaksanaan, hasil dan cara mengevaluasinya. Lembar Kerja Murid Pokok Bahasan : Penggolongan makluk hidup Sub Pk Bahasan : Serangga Kelas : V (lima) 1. Alat/bahan : - 2 buah toples - kapas - 2 potong roti/makanan lain - lalat buah ( drosophila melano grata) - lalat rumah 2. Tujuan : Melakukan percobaan untuk: a. mengetahui cara perkembangan lalat b. membandingkan cara perkembangbiakan lalat rumah dengan lalat buah. 3. Kegiatan : a. Persiapan: - tempatkan segenggam kapas pada kedua toples - masukkan 2-3 lalat rumah dan lalat buah pada toples yang berbeda - masukkan makanan pada kedua toples. b. Cara pengamatan - amati dan catat setiap hari perkembangan pada lalat - catat hari keberapa lalat mulai bertelur - catat pada hari ke berapa telur menetas - catat hari ke berapa lalat mulai dewasa 4. Hasil : a. Uraikan cara perkembangbiakan lalat-lalat tersebut mulai dari ditempatkan sampai dengan bertelur dan dewasa. b. Bandingkan perkembangbiakan lalat rumah dengan lalat buah. 5. Kesimpulan : a. Mana yang lebih banyak bertelurnya? b. Mana yang lebih cepat bertelurnya? c. Mana yang lebih cepat menetas? d. Mana yang lebih cepat dewasa? Apa cirinya? Berikut ini adalah contoh LKM dalam mata pelajaran IPA.

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 25

Contoh LKM tersebut diatas adalah contoh yang ideal, Anda dapat mengembangkannya lebih sederhana, tetapi tidak kehilangan perannya sebagai panduan dan penuntun belajar. Kegiatan belajar dengan menggunakan LKM, sangat mengaktifkan muridmurid untuk belajar. Kelompok belajar sangat berperan sekali untuk kegiatan seperti ini, misalnya pengamatan seperti diatas bisa dilakukan secara bersama-sama, ada yang berperan sebagai pengamat, pencatat, mengatur alat dan bahan, dan sebagainya. Berikut ini contoh penggunaan LKM: a. Percobaan perkembangan biji kacang(IPA) b. Pengamatan tentang cirri-ciri binatang serangga(IPA) c. Pengukuran berbagai lingkaran atau segi empat untuk membuktikan rumus (matematika). d. Simulasi tentang musyawarah dan mufakat (PMP, IPS) e. Pengamatan tentang keteraturan berlalu lintas(PMP) f. Mengamati cara murid dalam mematuhi tata tertib sekolah, dalam berbaris, membuang sampah, dan sebagainya(IPS) g. Mengamati cara menggunakan bahasa Indonesi di sekolah (bahasa) LKM mempunyai peran untuk mengaktifkan murid dalam belajar, di sini tutor dapat mengambil peran lebih banyak sebagai orang yang membantu murid belajar. LKM juga dapat berperan untuk membuat siswa belajar mandiri, sehingga guru PKR tidak memperoleh kesulitan lagi dalam membelajarkan murid di dua kelas atau lebih, karena murid dapat belajar secara mandiri.

G. Memanfaatkan Pusat Sumber Belajar
Pusat Sumber Belajar (PSB) adalah cara yang baik untuk memantapkan dan memperkaya belajar murid-murid. Pada pola kelompok belajar, dimana peran guru sebagai pengatur dan pengawas belajar terasa masih dominan, tetapi dalam memanfaatkan PSB peran guru tidak sebesar pada kelompok belajar. Oleh karenanya penyiapan kegiatan dan bahan memerlukan perencanaan dan pengorganisasian secara lebih baik. Contoh memanfaatkan PSB, adalah sebagai berikut: a. Mengembangkan keterampilan atau konsep. 1) Kecermatan : menggunting, merekat, mengamati, membuat diagram, dsb. 2) Penerapan konsep: memasukkan, mengurutkan, memasang, mendaftar, dsb.

26 – 3

Pembelajaran Kelas Rangkap

b. Menempatkan semua lembar kerja, permainan, diagram, hasil praktikum dan sebagainya di tempat dimana murid lain dapat belajar secara mandiri. c. Mengembangkan beberapa bentuk penyimpanan, sehingga guru dan murid dapat belajar di PSB.

H. Tutor sebagai organisator kelas.
Dalam PKR adanya tutor sangat diperlukan. Tutor adalah orang yang dipilih dari murid atau orang lain yang mempunyai kemampuan lebih untuk membantu murid lain dalam belajar. Apabila tutor dipilih dari murid, tentu saja murid yang lebih pandai dari murid lain, meskipun begitu bukan berarti harus murid yang paling pandai. Murid yang pandai, biasanya lebih cepat dalam menyelesaikan tugas-tugas. Apabila murid tersebut tidak diberikan tugas lain ia akan mengganggu suasana kelas, atau mengganggu teman-temannya yang belajar. Sedangkan murid yang lamban akan panic karena melihat murid lain sudah selesai tugasnya, bahkan guru menyuruhnya pulang dan mereka akan mengerjakan tugas dengan tergesa-gesa. Oleh karena itu anak yang lamban dapat dibantu, sedangkan anak yang pandai bisa lebih berkembang, maka anak yang pandai dapat dimanfaatkan membantu temannya yang lamban, misalnya memberi petunjuk, bagaimana hasil yang benar, mendiskusikan kesulitan dan sebagainya. Peran seperti ini adalah peran tutor. Tutor terdiri dari beberapa jenis, yaitu tutor sebaya, tutor kakak, tutor tamu dari masyarakat, dan penjaga sekolah. Berikut ini adalah bagaimana cara merencanakan pemanfaatan tutor. Sebelum program tutorial dilaksanakan, ada lima hal yang perlu Anda perhatikan dalam perencanaan Anda. a. Menetapkan tujuan yang ingin dicapai. Hal ini penting bagi Anda untuk mengarahkan maksud diadakannya tutor. Apa yang Anda inginkan dengan adanya tutor. Tutorial mempunyai pengaruh yang positif terhadap berbagai aspek belajar pada waktu yang bersamaan. Namun semua itu tergantung pada tujuan yang ingin dicapai. b. Menetapkan siapa yang akan ikut dalam tutorial. Memilih dan memasang tutor dengan murid yang akan ditutori merupakan langkah yang sangat penting. Bagaimana memilih murid yang ikut tutorial, tingkat kemampuan murid, kemampuan apa yang perlu dimiliki, bagaimana karakteristik murid dan sebagainya. c. Menetapkan tempat dimana tutorial dilaksanakan.

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 27

Dalam mengorganisasi kelas untuk tutorial, Anda perlu mempertimbangkan apakah tidak ada kegiatan lain selama tutorial berlangsung. Apabila Anda memilih tutorial dalam bentuk berpasangan selama pelajaran membaca, maka seluruh ruangan akan menjadi ruang tutorial. Dan bila Anda ingin beberapa murid yang lamban saja yang diberikan bantuan, maka perlu mempersiapkan tempat khusus untuk tutorial. Ini dapat dilakukan baik di dalam kelas maupun di luar kelas, tergantung pada situasi saat itu. Apapun rencana Anda harus mempunyai gagasan tentang situasi tutorial yang dikehendaki, dengan demikian tempat tutorial dapat ditentukan dengan tepat. d. Penjadwalan tutorial Jadwal tutorial juga harus menjadi perhatian Anda. Untuk mempersiapkannya maka jawablah pertanyaan berikut ini. 1) Apakah tutorial dilaksanakan sepanjang hari? 2) Apakah selama istirahat atau setelah pulang sekolah? 3) Untuk berapa lama tutorial dilaksanakan? 4) Apakah waktunya sama untuk setiap harinya atau bisa berubah-ubah? e. Menentukan materi mana yang diberikan dalam tutorial Sesuai dengan kurikulum, apapun materinya yang akan diberikan dalam tutorial perlu didukung oleh pengetahuan Anda tentang kebutuhan murid.

I. Memilih dan mempersiapkan tutor
1. Tutor sebaya Untuk memudahkan Anda dalam menerapkan system tutorial dengan menggunakan tutor sebaya, terlebih dahulu kita perlu mempunyai pengertian yang sama tentang tutor sebaya ini. Tutor sebaya adalah seorang murid membantu belajar murid lainnya dalam tingkat kelas yang sama. 2. Tutor kakak Tutor kakak adalah tutor yang dipilih dari kelas yang lebih tinggi, tentu saja tutor kakak ini kemampuannya harus di atas kemampuan rata-rata, karena ia berperan untuk membantu adik-adik kelasnya dalam belajar. Tutor kakak sebaiknya diambil dari kelas-kelas tinggi misalnya kelas IV, V dan kelas VI. Sebagaimana pada tutor sebaya, pada tutor kakakpun guru sudah pasti mengetahui murid yang pintar dan yang lamban, sehingga guru dapat menetapkan murid mana yang akan ditetapkan sebagai tutor. Satu hal yang perlu disadari betul oleh guru bahwa tutor adalah bukan untuk menggantikan guru, tetapi hanya untuk memperpanjang tangan guru dan membawa murid lain dalam belajar.

28 – 3

Pembelajaran Kelas Rangkap

Cara menggunakan tutor kakak. Penggunaan tutor kakak dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu: a. Cara 1, pemanfaatan tutor kakak pada kelas yang dirangkap oleh guru, misalnya kelas III dan kelas IV. Tutor yang dipilih dari kelas IV untuk membantu di kelas III. b. Cara 2, pemanfaatan tutor kakak pada kelas yang dirangkap oleh 2 guru. Misalnya Pak Adi merangkap kelas III dan IV, sedangkan bu siti merangkap kelas I dan V. Pak Adi menggunakan tutor dari kelas V Bu Siti untuk membantu murid dikelas IV. Tentunya untuk cara yang ke-2 ini harus adanya kerjasama antara Pak Adi dengan Bu siti. Kerjasama tersebut misalnya apakah di kelas V anak – anak yang pintar tidak sedang digunakan sebagai tutor sebaya di kelasnya, selain itu perlu penyesuaian jadwal antara kelas Bu siti dengan Pak Adi. 3. Tutor dari masyarakat. Tutor yang berasal dari masyarakat berperan untuk membantu guru dalam menangani kegiatan pembelajaran di sekolah. Peran tutor dari masyarakat ini baru dapat dilaksanakan apabila keadaan terpaksa , misalnya anda harus merangkap 3 kelas atau lebih sakaligus. Siapakah yang dapat menjadi tutor dari masyarakat itu? Tidak ada kriteria khusus untuk ini, yang penting tutor ini mempunyai pengetahuan dan ketrampilan yang lebih dari muridnya itu sendiri. Mereka berijazah paling rendah SMP, mempunyai dedikasi yang tinggi dan dapat bergaul dengan murid SD. Tutor dari masyarakat ini dapat di manfaatkan oleh guru untuk membantu kegiatan belajar murid, misalnya memeriksa pekerjaan murid, membantu mencari informasi dari peta, membimbing kegiatan di PSB, atau membina murid pada saat kunjugan keobjek wisata. Tutor dari masyarakat ini bukan guru, sehingga kegiatannya juga terbatas untuk murid dalam mengerjakan berbagai tugas. 4. Penjaga sekolah sebagai tutor. Dalam keadaan tertentu penjaga sekolah dapat dimanfaatkan untuk membantu guru dalam memberikan bantuan belajar kepada murid-murid. Keadaan seperti ini dapat terjadi dimana-mana, terutama di SD yang gurunya kurang. Berdasarkan aturan sebetulnya seorang penjaga sekolah tidak layak mengajar menggantikan guru yang tidak hadir mengajar. Tetapi dalam unit ini kita memberi peran penjaga sekolah bukan sebagai orang yang menggantikan guru mengajar, tetapi sebagai tutor yang dapat meringankan kerja guru dan dapat membantu

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 29

murid dalam belajar. Beberapa hal yang perlu diperhatikan jika penjaga sekolah dimanfaatkan senagai tutor. Guru harus dapat menganalisis. a. Memilih materi yang ringan-ringan saja. b. Materi yang sifatnya mengulang pelajaran. c. Membacakan materi bacaan untuk murid yang belum lancer membaca. d. Membantu guru mengawasi murid ketika mengerjakan tugas. e. Membantu murid yang belum mampu dalam mengerjakan tugas. f. Mengawasi ketika sedang ulangan harian g. Membimbing kegiatan ekstra kurikuler.

J. Keuntungan digunakan tutor
Penggunaan tutor dapat menguntungkan beberapa pihak, baik bagi murid yang dijadikan tutor, maupun bagi murid yang lemah, dan bahkan tugas Anda sebagai guru menjadi lebih ringan. Keuntungan tersebut antara lain sebagai berikut: a. Memupuk rasa kerjasama dan saling membantu. b. Meningkatkan kemampuan baik bagi tutor maupun yang ditutori. c. Membentuk rasa bangga pada pada diri anak/orang yang menjadi tutor d. Menjadi teladan bagi murid dan masyarakat lainnya. e. Bagi murid yang ditutori akan lebih mudah karena tutor akan menjelaskan dengan bahasa yang mudah dipahami. f. Menularkan kemampuan yang dimiliki tutor yang selama ini hanya digunakan untuk dirinya sendiri. g. Murid-murid yang lambat dapat dibimbing secara individual h. Kurangnya sumber belajar di sekolah dapat teratasi dengan adanya tutor dari masyarakat.

Latihan
Baiklah, setelah Anda memahami materi pada sub unit 2 ini, maka kerjakan latihan berikut ini: Apabila Anda harus mengajar di kelas II dan kelas IV secara bersamaan, dan masing-masing kelas muridnya berjumlah 4(untuk kelas II) dan 6(untuk kelas IV). Keadaan seperti itu menguntungkan Anda apabila Anda mampu memanfaatkan konsep atau teori yang telah diuraikan di muka. Apa yang harus Anda lakukan agar pelajaran berjalan lancer? Semua murid baik kelas II maupun kelas IV dapat menyelesaikan tugas? Metode pembelajaran yang bagaimana yang cocok untuk ini? Jenis tutorial mana yang paling cocok untuk keadaan seperti itu?

30 – 3

Pembelajaran Kelas Rangkap

Petunjuk Jawaban Latihan Agar dapat mengerjakan tugas denganbaik, maka ikutilah petunjuk berikut ini: - Buatlah Jadwal - Tentukan topic pelajaran - Tentukan jenis tutor yang digunakan - Rancang proses tutorial - Apa peran Anda sebagai buru Bila Anda sudah selesai mengerjakan tugas ini, lalu diskusikan dengan teman-teman Anda apa alasan Anda, mengapa Anda memilih cara tersebut, kemudian konsultasikan dengan tutor Anda.

RANGKUMAN
1. Belajar mandiri adalah suatu kondisi dimana seseorang mengambil inisiatif dengan atau tanpa bantuan orang lain, baik dalammendiagnosis kebutuhan belajar, menemukan sumber belajar, memilih dan melaksanakan strategi yang cocok, serta mengevaluasi hasil belajarnya sendiri. Belajar mandiri adalah belajar yang sepenuhnya atau sebagian besar dibawah kendali murid sendiri. 2. Untuk menunjang belajar mandiri, perlu adanya suatu iklim yang mendorong murid dan guru memanfaatkan sumber belajar. Iklim tersebut adalah menyediakan sumber belajar, menciptakan lingkungan belajar, dan membentuk kelompok belajar. Apabila iklim itu sudah terbentuk, maka tugas guru adalah memanfaatkan secara maksimal iklim tersebut bagi kepentingan belajar murid. 3. Iklim yang dimaksud adalah seperti berikut ini: a. Menyediakan sumber belajar, misalnya herbarium, insektarium, koleksi biji-bijian, barang bekas, uang bekas, dan sebagainya. b. Menyediakan dan membuat sumber dan alat pelajaran, misalnya membuat kebun sekolah, kolam sekolah, peternakan sekolah, dan membuat alat peraga. c. Membuat kelompok belajar murid yang bertujuan untuk mengaktifkan murid dalam belajar melalui kerja sama dalam kelompok. d. Memanfaatkan tutor dalam pembelajaran. 4. Salah satu cara agar murid dapat belajar mandiri, dapat dilakukan dengan menggunakan Lembar Kerja Murid (LKM). LKM merupakan panduan bagi murid untuk melakukan pengamatan, percobaan,
Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 31

demonstrasi, simulasi, berdiskusi, dan memecahkan berbagai masalah. Dengan cara ini murid aktif belajar secara mandiri, baik itu dilakukan di PSB atau pada “laboratorium raksasa”. Dengan cara ini murid dapat meningkatkan belajar mandiri, dimana murid dapat melakukan sendiri, menemukan sendiri, menganalisis sendiri dan mengevaluasi sendiri. 5. Peranan tutor sangat diperlukan untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas proses pembelajaran di sekolah. Tutor adalah merupakan perpanjangan tangan guru, yaitu membantu guru dalam proses pembelajaran murid, oleh karena itu ia bukan pengganti kehadiran guru di kelas. 6. Potensi untuk memanfaatkan tutor ini cukup besar, karena disetiap sekolah terdapat murid yang lebih maju dari murid lainnya. Murid yang paling maju ini dapat dimanfaatkan untuk membantu temannya dalam belajar. Oleh karena itu, tutor mesti dipilih dari murid yang terbaik. Dalam masyarakat juga terdapat berbagai ahli yang dapat dimanfaatkan dalam membantu meningkatkan mutu pendidikan di sekolah. 7. Dalam rangka memanfaatkan tutor, langkah-langkah berikut menjadi sangat penting, yaitu: a. Melakukan perencanaan yang meliputi: - menetapakan tujuan yang akan dicapai - menentukan siapa yang akan ikut tutorial - menentukan tempat tutorial - penjadwalan tutorial - menetapkan materi yang diberikan dalam tutorial b. Melatih tutor c. Mealkukan pengawasan dan evaluasi

32 – 3

Pembelajaran Kelas Rangkap

Tes Formatif 2
Berilah tanda silang (x) pada huruf A, B, C atau D di depan jawaban yang menurut pendapat anda paling tepat! 1.Perangkapan kelas yang dilakukan dengan cara mengajar “bergilir” menyebabkan….. A. Meningkatkan efisiensi karena dapat mengajar 2 kelas sekaligus B. Menurunnya efisiensi dan efektifitas belajar C. Meringankan kerja guru D. Merepotkan kerja guru 2. Pemanfaatan tutor murid (tutor kakak dan tutor sebaya) dalam PKR adalah…….. A. Kurang tepat karena tingkat pengetahuan mereka sama B. Bertentangan dengan kodrat karena murid itu harus diajari C. Membantu meningkatkan prestasi belajar murid D. Untuk menggantikan guru mengajar 3. Tutor murid dipilih dari murid yang mempunyai ciri berikut…….. A. Paling besar B. Paling tua C. Paling pintar D. Paling dekat dengan guru 4. Pemanfaatan tutor di SD memungkinkan berdasarkan berbagai alasan, kecuali…. A. Secara alami anak-anak memerlukan bantuan B. Bahas anak mudah dipahami oleh murid C. Memanfaatkan murid yang padai D. Meringankan krja guru 5. Tutor dapat dimanfaatkan pada ……… A. Saat guru ada kepentingan di luar sekolah B. Saat belajar C. Pada saat diskusi kelompok saja D. Untuk mengawasi ulangan 6. Selama ini tutor di anggap kurang efektif dengan alasan, kecuali…….. A. Pelajaran dia sebagai tutor tertanggu B. Pelajaran yang diperoleh tutor berbeda dengan yang harus ditutorkan C. Sulit melatih tutor D. Murid sebaiknya hanya menerima pelajaran 7. Menurut teori “mastery learning” tentang murid yang dikemukakan Bloom adalah A. Murid terdiri dari murid pintar dan murid bodoh B. Murid cepat dan murid lambat

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 33

C. Semua murid sama saja kepandaiannya D. Murid perlu diajari terus oleh guru 8. Belajar mandiri menurut Bruce Miller adalah…… A. Cara belajar yang sepenuhnya atau sebagian besar dibawah kendali murid B. Belajar sendirian C. Tidak perlu diajar oleh guru D. Cukup diajar oleh tutor saja 9. Manfaat dari kelompok belajar adalah …… A. Forum belajar agar murid dapat saling membantu dalam belajar B. Agar murid duduknya diatur secara berkumpul C. Agar murid dapat belajar dengan murid lainnya D. Agar murid saling mengenal satu sama lain 10. Jenis kelompok belajar manakah yang sesuai dengan system pendidikan di SD? A. Kelompok terdiri dari usia sama B. Kelompok terdiri dari kemampuan yang berbeda C. Kelompok terdiri dari kemampuan yang sama D. Tergantung pada kebutuhan belajar. Setelah Anda mengerjakan tes formatif 2, cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat di bagian akhir unit ini. Hitunglah jumlah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus dibawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi sub unit 2. Rumus: Jumlah jawaban Anda yang benar X 100% Tingkat penguasaan= 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai adalah: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = sedang < 70% = kurang Apabila tingkat penguasaan Anda mencapai 80% ke atas, maka Anda dapat melanjutkan dengan sub unit 2. Tetapi Anda tak perlu berkecil hati apabila tingkat penguasaanAnda masih di bawah 80%, ulangilah membaca materi sub unit 1, terutama pada bagian yang Anda belum kuasai.

34 – 3

Pembelajaran Kelas Rangkap

Sub Unit 3 Disiplin Kelas
Pengantar
isiplin kelas yang dimaksud dalam sub unit 3 ini, bukan suatu disiplin yang kaku, dimana murid duduk dengan tenang, diam dan yang terdengar hanya suara guru. Dalam PKR, disiplin kelas bukan seperti itu. Murid tetap dituntut aktif belajar sehingga suasana kelas menjadi hidup dan hangat. Suasana kelas seperti ini akan terkesan gaduh, tetapi tetap terarah sehingga tercapai tujuan belajar yang efektif. Hal ini bukan berarti guru mengabaikan aturan-aturan untuk menjaga kedisiplinan yang berkaitan dengan ketertiban sekolah. Disiplin kelas yang dimaksud disini adalah guru menciptakan aturan dan kegiatan agar murid terikat oleh kegiatan belajar sehingga mereka tidak sempat lagi melakukan kegiatan-kegiatan yang mengganggu ketertiban dan disiplin kelas. Aturan dan kegiatan tersebut dinamakan “Aturan Kegiatan Kelas” (ARK) dan “Kegiatan Siap” (KS). Untuk jelasnya marilah ikuti uraian materi berikut ini.

D

A. Aturan Rutin Kelas (ARK)
Aturan Rutin Kelas (ARK) adalah aturan-aturan dan prosedur yang dirumuskan oleh guru serta dimengerti oleh murid, untuk mengatur kegiatan dan perilaku sehari-hari(Ian Collingwood, h. 79), terutama dalam kegiatan belajar. Jadi memiliki aturan yang jelas dan bagaimana cara untuk melakukannya, merupakan sesuatu yang penting bagi seorang guru PKR. Sebetulnya di kelas Anda sudah ada ARK, tetapi kebanyakan tidak berkaitan dengan kegiatan pelajaran. Misalnya: berbaris sebelum masuk kelas, mengucapkan salam, penggiliran piket. Ini merupakan bukti bahwa ARK dapat dilaksanakan dalam kelas PKR. Dengan demikian guru PKR dapat meningkatkan kegiatan pembelajaran di dalam kelas. Menciptakan ARK yang sudah begitu melekat dalam tingkah laku murid merupakan awal yang baik dalam melaksanakan PKR. Agar Anda dapat meningkatkan kegiatan belajar dengan ARK, maka Anda harus memahami betul apa yang dimaksud dengan ARK. ARK terdiri dari dua jenis, yaitu ARK untuk murid dan ARK untuk guru. Untuk menciptakan ARK ini, Anda sebaiknya bertitik tolak dari jadwal pelajaran dan persiapan pembelajaran yang Anda susun.

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 35

Selain itu, ARK ini dapat dipersiapkan untuk kegiatan baik pagi hari sebelum kelas dimulai, pada saat pembelajaran sedang berlangsung atau pada saat selesai kegiatan kelas pada siang hari. Ini sangat penting bagi Anda, dan Anda harus sudah mempunyai rencana yang jelas untuk kegiatan hari itu sebelum murid-murid datang di sekolah. Bagaimana Anda harus mempersiapkan ARK untuk diri sendiri? Sebagai guru PKR Anda harus mempunyai ARK bagi diri sendiri. Untuk ini Anda perlu melihat jadwal dan persiapan mengajar yang sudah dipersiapkan. Berdasarkan hal itu, Anda harus mempersiapkan ARK untuk kegiatan-kegiatan yang cocok dilaksanakan pada pagi hari sebelum kelas dimulai, pada saat kosong , atau untuk megisi kegiatan menjelang siang. Berikut ini contoh ARK bagi guru a. Papan tulis Papan tulis harus sudah dibersihkan sebelum pelajaran dimulai. Anda sudah membuat tugas-tugas sebelum kelas dimulai. Kalau Anda mengajar merangkap dua kelas dalam satu ruangan, maka papan tulis dibagi dua, dan tugas untuk kedua kelas tersebut sudah tersedia di papan tulis. Sehingga pada saat mulai masuk kelas, mereka sudah siap untuk mengerjakan tugas. Kelompok A Kelompok B Kelompok C 1. Sendi 2. Nardi Tugas: Tugas: Tugas: Tugas: kota Mengenali gambar Membagikan Membaca buku Mencari buku latihan penghasil emas hal 10 s/d 20 peta b. Alat tulis Memeriksa persediaan kapur tulis, penggaris dan penghapus sehingga pada saatnya Anda tidak sibuk untuk mencari-cari kapur tulis. c. Sumber bahan Semua sumber bahan, alat peraga, dan alat pelajaran sudah disiapkan sehingga pada saatnya Anda tidak repot mencarinya. d. Tutor Sudahkah Anda mempersiapkan tutor untuk membantu murid lain yang memerlukan bantuan. Tutor harus sudah mengetahui tugas mereka kapan saja diperlukan. Oleh karena itu Anda sebagai guru harus sudah mempersiapkannya dengan baik.

36 – 3

Pembelajaran Kelas Rangkap

ARK yang efektif adalah yang memungkinkan murid untuk dapat memulai kegiatannya secara cepat dan terarah. Murid sudah mengetahui apa yang harus mereka lakukan dan kerjakan, tugas Anda selanjutnya untuk memotivasi belajar murid.

B. Kegiatan Siap (KS)
Kegiatan siap atau stand by activities adalah suatu kegiatan yang sudah disiapkan guru jauh sebelumnya, dan apabila ditemukan masalah maka KS dapat digunakan. Berikut ini adalah KS yang dapat digunakan dalam kelas PKR, dimana murid dapat mengerjakannya baik secara individual, secara kelompok, atau secara klasikal. Apabila mereka telah menyelesaikan suatu pelajaran, sementara perhatian guru masih pada murid lain yang selesai, maka murid ini sudah mengetahui apa yang harus mereka lakukan. Pada umumnya KS ini disiapkan sendiri oleh guru, dan tentunya Anda harus meluangkan waktu khusus untuk murid. KS ini harus Anda simpan secara khusus yang sewaktu-waktu dapat Anda gunakan apabila Anda menghadapi keadaan seperti yang digambarkan di atas, misalnya ada murid atau kelompok murid yang sudah menyelesaikan tugasnya lebih cepat dari yang Anda perkiraan. Sebagai contoh KS, antara lain adalah di kelas telah ada sumber belajar, sudut IPA dan sebagainya. Apabila murid lebih cepat menyelesaikan tugasnya, maka guru dapat memberikan tugas baru dengan memanfaatkan sumber belajar. Misalnya: “ Natan, selesaikan gambar yang belum selesai kemarin!”, “Ambil kartu huruf di lemari, susunlah menjadi beberapa kalimat Tanya”, “Adi, amati tanaman di sudut sana, apakah ada pengaruh dari sinar matahari!” dan sebagainya. Sebagaimana telah dibahas sebelumnya, bahwa PKR dapat digunakan baik secara klasikal, kelompok ataupun individual. Tentu saja masing-masing mempunyai kelemahannya, namun PKR dapat mengatasi kelemahan tersebut. Berikut ini adalah uraian tentang bagaimana KS digunakan dalam pembelajaran. a. Pembelajaran secara klasikal Pembelajaran klasikal sangat mudah untuk dilaksanakan, karena selama ini Anda melaksanakan pembelajaran seperti ini. PPembelajaran klasikal biasanya sangat berpusat pada guru, dimana guru banyak bicara, sedikit Tanya jawab dan diakhiri dengan latihan tertulis. Dengan pembelajaran klasikal ini membuat murid dalam posisi kurang aktif, perbedaan murid yang pintar dengan yang lambat jauh, sedangkan perlakuan terhadap perbedaan ini disamakan. Akibatnya bagi murid yang maju akan kehilangan semangat, dan murid yang tertinggal menjadi semakin bosan.

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 37

Namun demikian, pembelajaran secara klasikal ini tetap penting dalam PKR karena dapat digunakan sebagai kunci dalam melaksanakan PKR. Pembelajaran klasikal dalam PKR dapat digunakan antara lain dalam hal seperti berikut: pengajaran percakapan, pengajaran bercerita, pelajaran olah raga, pelajaran kesenian, studi lingkungan dan presentasi kelas. Dalam pembelajaran tersebut, pembelajaran klasikal tetap bermanfaat karena disini diperlukan kebersamaan antara murid dalam bekerja. Dalam suasana ini tidak diperlukan persaingan dalam belajar, namun diperlukan tukar pendapat, dan pengalaman sehingga dapat memperkaya pengetahuan mereka. Yang penting bagi Anda, gunakan setiap jenis pembelajaran sesuai dengan kebutuhan dan topiknya. b. Pembelajaran individual Dalam pembelajaran ini guru bekerja dengan murid secara individual. Untuk ini Anda harus sudah mengetahui murid mana yang memerlukan bantuan. Pengertian memberi bantuan bukan hanya bagi murid yang mendapat kesulitan dalam belajar, tetapi berlaku juga bagi murid yang maju, yang dapat menyelesaikan pekerjaannya lebih cepat dari yang lain. Murid ini memerlukan bantuan, berupa perhatian Anda apakah diberi pekerjaan lain, atau diminta untuk membantu temannya. Dalam suasana pembelajaran seperti ini, persaingan sangat besar antara sesame murid. Menjadi catatan bagi Anda bahwa pada pembelajaran individual ini Anda tidak harus membantu satu per satu, tetapi hanya diberikan pada yang membutuhkan saja agar Anda tidak repot dan menghabiskan waktu. c. Pembelajaran dalam kelompok Dalam sub unit 2 Anda telah mempelajari cara membentuk Kelompok Belajar(KB), dan KB dibentuk untuk kepentingan pembelajaran. Pembelajaran KB merupakan salah satu pendekatan untuk mencapai tujuan PKR. Dengan adanya KB, Anda harus membuat persiapan pembelajaran dan tugas-tugas yang berbeda satu sama lain, sesuai dengan tujuan pembelajaran. Namun Anda tidak dituntut untuk melaksanakan pembelajaran dalam kelompok ini setiap saat. Pilihlah topic-topik yang dapat dilakukan melalui kegiatan kelompok. Berikut ini adalah cara-cara pembelajaran dalam KB. 1. Kelompok belajar campuran Kelompok ini terdiri dari murid dari berbagai kemampuan dan keterampilan. Kelompok ini akan berhasil pada “pengajaran proyek”, dimana guru menyertakan murid dalam kegiatan yang berkaitan dengan berbagai subyek. Misalnya ditentukan topik tentang “kependudukan”. Topik ii dapat ditinjau dari berbagai mata pelajaran baik IPS, PPKN, IPA, maupun Bahasa Indonesia. Dalam hal ini, setiap murid akan memberi sumbangan pikiran sesuai dengan kemampuan masing-masing.

38 – 3

Pembelajaran Kelas Rangkap

Jadi murid yang lemah tetap mempunyai kekuatan dalam hal tertentu, temukan kekuatan itu danterus dibina dan dikembangkan. Kelompok ini sebaiknya terdiri dari 4-5 orang murid saja agar setiap murid memperoleh kesempatan mengeluarkan pendapat. Oleh karena itu kembanglah diskusi ini dari mulai yang ringan. Dalam rangka pengisian KS, Anda harus memiliki berbagai macam permasalahan sebagai bahan KS yang dapat digunakan setiap saat. Masalah tersebut dapat dibuat dalam setiap mata pelajaran, antara lain sebagai berikut: a. Bahasa Indonesia: Untuk mengetahui penguasaan kosakata, misalnya mengenal benda-benda yang ada di warung. b. IPA: Mengapa pada saat tertentu pohon jati gugur, mengapa pohon lain daunnya dimakan ulat. c. IPS: Mengapa kakek baru menanam rambutan? Kapan ia akan merasakan buahnya? d. PPKN: Ada dua anak berkelai merebutkan mainan, tiba-tiba salah satu bapak dari anak tersebut memukul lawan anaknya. Benarkah tindakan ayah anak itu? Bentuk KS ini berupa permasalahan yang dapat Anda kembangkan sendiri, tergantung dari kreativitas Anda. Begitu juga yang digunakan untuk kegiatan pembelajaran klasikal. Anda dapat membuat permasalahan yang diajukan kepada murid. Hal ini sangat baik untuk melatih kemampuan murid, antara lain keberanian, daya pikir, cara mengeluarkan pendapat, dan menangkap pendapat orang lain. 2. Kelompok sama kemampuan. Pengelompokan ini dapat berupa kelompok murid yang pintar, sedang dan yang lambat. Keuntungan dari kelompok seperti ini adalah murid dapat bekerja sama dengan murid yang tingkat kemampuannya sama. Mereka dapat berbagi kesempatan menggunakan bahan belajar yang sama dan diberikan tugas yang sama. Oleh karena itu guru harus membuat persiapan yang berbeda untuk kelompok-kelompok murid yang kemampuannya rendah, sedang dan tinggi. Kegiatan pembelajaran untuk kelompok sama kemampuan ini adalah simulasi, pengamatan dan percobaan. Dengan demikian murid akan bekerja dengan baik karena mereka bekerja dengan kemampuan dan kecepatan yang sama untuk setiap kelompoknya. Pembelajaran kelompok seperti ini mungkin lebih mudah bagi Anda, karena Anda menghadapi murid yang kemampuannya sama untuk setiap kelompok. Diharapkan dalam diskusi akan lebih lancar. Untuk ini Anda dapat mengajukan

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 39

persoalan kepada setiap kelompok murid. Persoalan ini bisa berbeda tetapi bisa sama antara kelompok satu dengan yang lainnya. 3. Kelompok Sosial Kelompok ini tidak berbeda dengan kelompok campuran seperti diuraikan sebelumnya. Kelompok ini baik untuk membina keyakinan diri bagi murid yang lemah, karena kelompok ini dibentuk berdasarkan keinginan murid sendiri, maka bagi anak yang mempunyai masalah, misalnya pemalu, dan pendiam akan dapat bercampur dengan baik bersama temannya. Keberadaan temannya menjadi pendorong bagi dia untuk aktif berperan serta dalam berbagai kegiatan. Kegiatan pembelajaran yang cocok untuk kelompok ini adalah pengamatan, percobaan dan simulasi. Selain itu mereka juga dapat diberikan kegiatan permainan. Nah, dengan demikian Anda sekarang mengetahui bahea apabila murid pada saat jam pelajaran “diikat” oleh kegiatan pembelajaran yang menarik, apakah ada kesempatan bagi murid untuk melakukan kegiatan yang melanggar disiplin kelas? Tentu Anda setuju, bahwa disiplin dapat ditegakkan dalam suatu kelas yang kegiatan pembelajarannya terarah.

Latihan
Kerjakan latihan berikur ini untuk mengetahui apakah Anda sudah memahami materi pada sub unit ini. Sebelum waktu pulang murid Anda sudah menyelesaikan tugasnya lebih cepat. Buatlah kegiatan dalam bentuk permainan, yang dapat Anda berikan untuk kelas tersebut. Coba terapkan pada murid Anda. Bila menemui kesulitan diskusikan dengan tutor Anda! Untuk mengerjakan tugas tersebut dengan baik berpedomanlah pasa aspek berikut ini: - tentukan nama permainan - tujuan apa yang akan dicapai - kegiatan apa yang dilakukan

RANGKUMAN
Agar kegiatan pembelajaarn dalam kelas berjalan efektif dan efisien, perlu diciptakan berbagai kegiatan yang dapat mengisi kekosongan belajar, misalnya sebelum pelajaran dimulai, ketika kegiatan sedang berlangsung akan tetapi ada murid yang sudah menyelesaikan pekerjaannya, atau pada saat sebelum kegiatan berakhir. Aturan Rutin Kelas(ARK) dan Kegiatan Siap(KS) merupakan kegiatan yang dapat diciptakan seorang guru PKR untuk mengatasi kesulitan seperti di 40 – 3
Pembelajaran Kelas Rangkap

atas dan mendisiplinkan belajar murid. ARK adalah aturan-aturan dan prosedur yang dirumuskan oleh guru serta dimengerti oleh murid yang mengatur kegiatan dan perilaku sehari-hari. Sedangkan Kegiatan Siap(KS) adalah kegiatan yang diciptakan guru yang dapat diberikan apabila ada murid yang sudah selesai mengerjakan pekerjaannya lebih cepat dari yang diperkirakan, atau pada waktu luang saat kegiatan sedang berlangsung. Dalam kelas PKR pembelajaran dapat dilaksanakan melalui 3 jenis yaitu klasikal, kelompok dan individual. a. Pembelajaran secara klasikal merupakan kunci keberhasilan dalam PKR, karena memupuk kebersamaan dalam bekerja. Dalam pelajaran klasikal dapat berupa antara lain pengajaran percakapan, bercerita, olah raga, kesenian dan studi lingkungan. b. Pembelajaran individu dapat diartikan bahwa guru dapat memberikan pelajaran secara individual. Ini tidak berarti bahwa seorang guru harus memberikan pelajaran individual kepada seluruh murid, tetapi hanya diberikan kepada murid yang membutuhkannya, misalnya murid yang lemah, nakal, terlalu cepat. c. Pembelajaran juga dapat diberikan secara kelompok. Kelompok murid yang dapat diubah-ubah sesuai denan kebutuhannya. Kelompok murid campuran dapat diberikan tugas pengamatan, percobaan, atau jenis permainan kelompok. Sedangkan kelompok yang terdiri dari kelompok sosial, tidak banyak berbeda dengan kelompok campuran, misalnya dalam melakukan percobaan, pengamatan atau simulasi.

Tes Formatif 3
Berilah tanda silang (X) pada huruf A, B, C, dan D di depan jawaban yang menurut pendapat Anda paling tepat. 1. Manfaat dari Aturan Rutin Kelas (ARK) adalah…….. A. mengisi kegiatan pada waktu luang B. menggantikan guru yang tidak hadir C. memberi tugas tambahan pada murid D. meningkatkan disiplin murid 2. Berikut ini termasuk kegiatan ARK, kecuali………. A. menyiapkan sumber belajar B. memberikan tugas untuk setiap kelas PKR C. menyiapkan alat pelajaran dan alat peraga D. memberikan PR pada murid

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 41

3. Kegiatan Siap (KS) bermanfaat untuk……… A. mengisi waktu kosong pada saat pembelajaran berlangsung B. mengisi kegiatan di rumah C. menggantikan guru yang berhalangan hadir D. hukuman bagi murid yang tidak membuat PR 4. Lembar Kerja Murid(LKM) dapat dimasukkan pada berikut ini, kecuali…… A. Aturan Rutin Kelas B. Kegiatan Siap C. Lembar penuntun kegiatan D. Lembar tes 5. KS dapat diberikan pada pembelajaran berikut ini, kecuali……. A. klasikal B. kelompok C. individual D. pasangan 6. Kegiatan pembelajaran klasikal dalam PKR adalah……… A. mengganggu pelaksanaan PKR B. menjadi kunci dalam penerapan PKR C. tidak sesuai dengan konsep PKR D. tidak ada kaitannya dengan PKR 7. Dalam mempersiapkan KS, yang paling penting bagi Anda adalah…… A. SP dan jadwal pelajaran B. topik pelajaran C. pengalaman D. adanya tutor 8. ARK merupakan sesuatu yang bukan baru bagi Anda, karena……. A. sudah ada beberapa kegiatan yang sudah dilaksanakan B. guru sudah memperoleh penataran C. sudah belajar ketika di SPG D. diatur oleh sekolah 9. Kegiatan berikut ini termasuk ARK, kecuali………. A. membersihkan dan membuat tugas dipapan tulis B. menyiapkan sumber bahan C. menyiapkan tutor D. cara murid meminta bantuan guru.

42 – 3

Pembelajaran Kelas Rangkap

10. Dalam PKR, ARK yang baik adalah harus…… A. berkaitan dengan kegiatan di luar kelas B. berkaitan dan menunjang pelajaran C. tidak perlu berkaitan dengan pelajaran D. berkaitan dengan SP. Setelah Anda mengerjakan tes formatif 3, cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang terdapat di bagian akhir unit ini. Hitunglah jumlah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus dibawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi sub unit 3. Rumus: Tingkat penguasaan = Jumlah jawaban Anda yang benar 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai adalah: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = sedang < 70% = kurang Apabila tingkat penguasaan Anda mencapai 80% ke atas, maka Anda dapat melanjutkan dengan unit berikutnya . Tetapi Anda tak perlu berkecil hati apabila tingkat penguasaanAnda masih di bawah 80%, ulangilah membaca materi sub unit 3, terutama pada bagian yang Anda belum kuasai.
X 100%

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 43

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. D Aturan harus jelas dan penataan ruang kelas dapat lebih kondusif 2. A Menyayang orang tua tidak ada kaitannya dengan pengorganisasian kelas 3. A Yang paling cocok sudut IPA untuk kegiatan belajar IPA 4. C Karena denah tradisional berderet ke belakang. 5. D yang paling tepat, karena penting dalam memilih BKB 6. C Papan pajangan bukan bukan untuk meramaikan kelas 7. A PKR diperlukan karena kurangnya jumlah guru di sekolah 8. D Tutorial berpasangan adalah bukan pembelajaran klasikal 9. C Strategi mengajar yang paling baik yang sesuai dengan kebutuhan. 10. D Yang paling tepat, karena fungsi pajangan bukan sekedar hiasan ruangan

Tes Formatif 2
1. B Perangkapan kelas secara bergilir menyebabkan pemborosan waktu 2. C Tutor murid dapat meningkatkan prestasi belajar tutor maupun yang ditutori. 3. C Tutor murid harus murid yang pintar 4. D Pemanfaatan tutor murid bukan untuk meringankan kerja guru 5. B Tutor berguna untuk membantu belajar 6. D Murid bukan hanya obyek, tetapi subyek yang harus aktif 7. B Tidak ada murid yang bodoh atau pintar, tetapi murid yang cepat dan lambat. 8. A Belajar mandiri terletak pada inisiatif dan disiplin pada murid 9. A Kelompok belajar adalah forum untuk saling membantu 10. D Dibentuknya kelompok belajar tergantung pada kebutuhan

Tes Formatif 3
1. A Peran ARK adalah mengisi waktu luang. 2. D Memberikan PR sudah termasuk ARK 3. A KS berperan untuk mengisi waktu luang pada saat proses pembelajaran 4. D LKM bukan untuk tes 5. A KS tidak mungkin diberikan secara klasikal. 6. B Pembelajaran klasikal menjadi kunci bagi penerapan PKR 7. A Berdasarkan SP dan jadwal guru lain dapat memberikan KS 8. A ARK selama ini sudah dilaksanakan guru 9. D ARK adalah dipersiapkan oleh guru, bukan oleh nurid 10 B ARK harus berkaitan dan menunjang pelajaran.

44 – 3

Pembelajaran Kelas Rangkap

Daftar Pustaka

Aria Djalil, dkk. (2005) Pembelajaran Kelas Rangkap, Jakarta : Pusat Penerbitan Universitas Terbuka. Collingwood, Ian. (1991). Multiclass Teaching in Primary Schools, Unesco. Delamont, Sara. (1983). Interaction in The Classroom (Second Ed.), London Knowles, Malcom. (1975). Self Directed Learning, Cambridge, Miller, Bruce A. (1989). The Multigrade Classroom: A Resource Handbook for Small, Rural school, Nortwest Regional Laboratory, Oregon. Moyles, JR. (1992), Organizing for learning in the primary classroom, Open University Press, Philadelphia.

Pembelajaran Kelas Rangkap

3 - 45

UNIT

4

Lingkungan Sebagai Sumber Belajar
Aisyah Ali Pendahuluan
elamat bertemu melalui unit ini. Unit yang sedang Anda baca ini berjudul Lingkungan sebagai sumber belajar. Unit ini merupakan unit ke empat dari tujuh unit dalam mata kuliah Pembelajaran Kelas Rangkap bagi Anda sebagai mahasiswa Program Pendidikan Jarak Jauh S1 PGSD. Pada pembahasan yang lalu telah dibahas Hakekat PKR, Pengorganisasian Kelas, Serta Model Pengelolaan dan Pembelajaran Kelas Rangkap. Pembelajaran pada unit ini menitikberatkan pada penggunaan lingkungan sebagai sumber belajar. Melalui unit ini akan dibahas tentang: 1. Sekolah dan guru lain sebagai sumber belajar 2. Lingkungan sekolah sebagai sumber belajar 3. Menciptakan lingkungan sekolah sebagai sumber belajar Apabila telah mempelajari unit ini maka diharapkan Anda dapat: 1. Melakukan kerjasama sesama guru dalam satu sekolah sebagai sumber belajar 2. Melakukan kerjasama sesama guru dari pihak sekolah lain sebagai sumber belajar 3. Memanfaatkan sekolah dan lingkungan sekolah sebagai sumber belajar baik bagi diri sendiri maupun bagi murid 4. Menciptakan sekolah dan lingkungan sekolah sebagai sumber belajar bagi guru dan murid 5. Memanfaatkan potensi keluarga siswa sebagai sumber belajar bagi guru dan murid

S

Pembelajaran Kelas Rangkap

4-1

6. Memanfaatkan potensi masyarakat dan lingkungannya sebagai sumber belajar bagi guru dan murid Perlu Anda ketahui bahwa unit ini terdiri dari 4 (empat) kegiatan belajar, dan Anda dapat menggunakan waktu 12 X 50 menit untuk mempelajari unit ini. Waktu tersebut sudah termasuk mengerjakan tes akhir unit dan latihan-latihan. Untuk itu pandaipandailah mengatur waktu. Bacalah kalimat demi kalimat dengan tekun agar Anda mudah memahami. Untuk mengetahui apakah Anda telah memahami unit ini, maka kerjakanlah setiap tes pada akhir kegiatan sampai memperoleh jawaban yang tepat. Nah, sekarang pusatkan perhatian Anda pada materi ini, silahkan pelajari kegiatan belajar berikut dan selamat belajar!

2 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

Sub Unit 1 Sekolah dan Guru Lain Sebagai Sumber Belajar
Pengantar

S

etelah mempelajari kegiatan belajar ini, Anda diharapkan mampu melakukan kerjasama dengan sesama guru baik dalam lingkungan sekolah sendiri maupun sesama guru dari sekolah lain, mampu menciptakan lingkungan sekolah yang dapat dimanfaatkan sebagai sumber belajar dalam pelaksanaan Pembelajaran Kelas Rangkap (PKR). PKR merupakan pendekatan pembelajaran yang memerlukan sumber belajar yang tidak terbatas pada buku yang ada di sekolah, apalagi dalam kenyataanya masyarakat merupakan laboratorium belajar yang tidak terbatas.

Uraian Materi
Dunia pendidikan tidak dapat dipisahkan dengan lingkungan. Lingkungan adalah sumber belajar yang vital. Pembelajaran yang menjadikan lingkungan sebagai objek belajar dapat memberikan pengalaman nyata dan langsung kepada peserta didik. Pengetahuan bukanlah seperangkat fakta, konsep atau kaidah yang siap diterima dan diingat siswa. Siswa harus mengonstruksi pengetahuannya sendiri dan memberi makna melalui pengalaman nyata. Pembelajaran sebagai hasil usaha siswa dan pola pembinaan ilmu pengetahuan di sekolah merupakan suatu skema, yaitu aktivitas mental yang digunakan siswa sebagai bahan mentah bagi proses perenungan dan pengabstrakan. Setiap siswa, sebenarnya telah mempunyai satu aset ide dan pengalaman yang membentuk struktur kognitif. Untuk membina siswa dalam menemukan pengetahuan baru, guru sebaiknya memerhatikan struktur kognitif yang ada pada mereka. Pada proses belajar mengajar, guru tidak lagi hanya mentransfer ilmu pengetahuan, tetapi siswa sendiri yang harus membangun pengetahuannya (knowledge is constructed by human). Secara tradisional, sumber belajar adalah guru dan buku paket. Guru di sekolah bukan lagi satu-satunya sumber pengetahuan, tetapi merupakan bagian integral dalam sistem pembelajaran. Tuntutan terhadap pelayanan pembelajaran saat
Pembelajaran Kelas Rangkap

4-3

ini, banyak disebabkan oleh perkembangan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Karenanya, konsep pembelajaran saat ini pun berubah dari guru mengajar menjadi siswa belajar. Namun sumber belajar yang ada di sekitar sekolah, di rumah, di masyarakat sangat banyak jika kita pandai memanfaatkannya. Lingkungan pembelajaran yang baik adalah lingkungan pembelajaran dimana - siswa dan guru belajar bersama sebagai suatu komunitas belajar; - guru menempatkan siswa sebagai pusat pembelajaran; - guru mendorong partisipasi aktif siswa dalam belajar; dan - guru memiliki minat untuk memberikan layanan pendidikan yang terbaik. Untuk menciptakan kondisi dan lingkungan belajar yang nyaman maka seorang guru haruslah: a. berperan sebagai manajer pembelajaran, memiliki kemandirian dan otonomi yang seluas-luasnya dalam mengelola keseluruhan kegiatan belajar-mengajar dengan mendinamiskan seluruh sumber-sumber penunjang pembelajaran. Guru harus berperan sebagai partisipan, tidak hanya berperilaku mengajar, tetapi juga belajar dari interaksi dengan siswa. b. berperan sebagai pelatih, memberikan peluang bagi siswa mengembangkan cara-cara pembelajaran sesuai dengan kondisi masing-masing. Guru hanya memberikan prinsip-prinsip dasar, dan tidak memberikan satu cara yang mutlak. c. berperan sebagai konselor, mampu menciptakan interaksi belajar-mengajar, di mana siswa melakukan perilaku pembelajaran dalam suasana psikologis yang kondusif dan tidak ada jarak dengan guru. d. sebagai fasilitator guru harus mampu memahami kondisi setiap siswa dan membantunya ke arah perkembangan optimal. Sebagai fasilitator, juga berperan sebagai motivator dan memfasilitasi kegiatan belajar siswa. e. Sebagai kreator proses belajar mengajar dituntut untuk dapat menguasai perkembangan teknologi di bidangnya untuk merancang dan menyampaikan pembelajaran f. sebagai pemimpin, diharapkan menjadi seseorang yang mampu menggerakkan orang lain mewujudkan perilaku menuju tujuan bersama g. sebagai pengarang, harus kreatif dan inovatif menghasilkan karya yang akan digunakan melaksanakan tugas-tugas profesionalnya. Guru yang mandiri bukan sebagai tukang yang harus mengikuti satu buku petunjuk yang baku, melainkan sebagai tenaga kreatif yang mampu menghasilkan berbagai karya inovatif dalam bidangnya.

4 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

Jika seorang guru telah mampu menjadi guru seperti yang diamanatkan di atas maka bukanlah menjadi masalah yang besar untuk menciptakan kondisi belajar yang nyaman dalam kondisi apapun. Dalam pembelajaran terutama pembelajaran kelas rengkap, kemampuan guru dalam memanfaatkan lingkungan sebagai salah satu sumber belajar sangatlah penting. Seorang guru dituntut mampu mengenali dan memanfaatkan sumber belajar yang tersedia di sekitar siswa. Diantara sumber belajar yang dapat dimanfaatkan adalah teman sesama guru di sekolah sendiri atau sekolah lain, masyarakat di lingkungan sekolah, keluarga siswa beserta lingkungannya, lingkungan alam sekitar sekolah dan rumah siswa. Oleh karena itu untuk mencapai hasil pembelajaran yang optimal terutama pada pembelajaran kelas rangkap sebagai seorang guru Anda perlu mengadakan kerja sama dengan berbagai pihak. Dalam pembelajaran kelas rangkap kemitraan antar guru baik di dalam lingkungan sekolah yang sama maupun sekolah yang berbeda sangatlah penting, terutama guru yang bertugas di SD dengan sumber belajar di sekolah sangat terbatas. Kerjasama di dalam satu sekolah dapat dilakukan secara terprogram atau secara insidental sesuai kebutuhan. Di sekolah-sekolah di daerah terpencil dimana terdapat berbagai kesulitan dan keterbatasan maka menciptakan sumber belajar dan sumber daya merupakan faktor penting. Membiasakan diri bermitra kerja sesama guru dapat saling mengisi kekurangan. Misalnya, guru yang lebih menguasai mata pelajaran matematika dapat membantu guru lain yang kurang menguasai mata pelajaran tersebut. Kekurangan dan kelemahan yang ada dapat diatasi bersama. Winataputra (1999) menyebutkan bahwa melalui pembiasaan kerjasama antar guru dan antar sekolah dapat dicapai halhal sebagai berikut: a. Program pembelajaran dapat dilakukan lebih efisien dan efektif dalam arti hemat sumber daya dan mencapai tujuan secara optimal b. Tercipta suasana kebersamaan dan kesejawatan antar guru dalam membangun dan memelihara suasana pendidikan persekolahan yang demokratis c. Kebersamaan dan kesejawatan antar guru akan menjadi model bagi para siswa dalam membina persahabatan antar siswa karena mereka akan merasa senang bergaul dengan guru yang benar-benar memberikan keteladanan sesuai dengan nilai dan semangat “ing ngarso sung tulodo” d. Pemecahan masalah-masalah pendidikan di SD akan menjadi semakin mudah dan ringan karena semua guru dan kepala sekolah menerapkan prinsip ”berat sama dipikul ringan sama dijinjing”. Kerjasama dilakukan untuk saling membantu, saling mengisi dan saling mengatasi kesulitan. Kerjasama antara guru dalam satu sekolah atau antar

Pembelajaran Kelas Rangkap

4-5

sekolah perlu dilakukan di bawah kepemimpinan kepala sekolah. Kerjasama tersebut dapat terjadi sebagai berikut: A. Kerjasama sesama guru dari satu sekolah Kerjasama antara sesama guru di satu sekolah dapat dilakukan dengan berbagai cara tergantung situasi dan kebutuhan. Sebuah SD N Inpres di Distrik Bade Kabupaten Mappi, Papua mempunyai 6 kelas dengan 4 orang guru. Pak Ys sebagai Kepala Sekolah mengajar di kelas V dan VI yang kadang-kadang dirangkap oleh Pak Wy seorang guru lulusan SPG yang mengajar kelas III dan IV, Ibu Rn adalah seorang guru olahraga, dan Pak An seorang lulusan SMK (SMEA) yang biasanya menangani administrasi sekolah juga membantu mengajar di kelas I dan II. Dari kegiatan pembelajaran sehari-hari Pk Wy merasa kesulitan terutama karena Kepala Sekolah sering meninggalkan tempat untuk urusan dinas, oleh karena itu Pak Wy seringkali meminta Ibu Rn untuk membantu mengajar di Kelas III dan IV untuk semua bidang studi. Pada awalnya Ibu Rn merasa sangat kesulitan terutama untuk mata pelajaran Matematika, IPA, IPS dan Bahasa Indonesia. Demikian pula Pak An yang belum menguasai strategi pembelajaran. Namun karena Ibu Rn dan Pak An sering bertanya pada Pak Wy maka terciptalah proses pembelajaran yang baik. Berkat kerjasama yang baik antara sesama guru di bawah pimpinan dan bimbingan kepala sekolah proses pembelajaran di sekolah tersebut dapat terlaksana dengan baik. Bagaimana di tempat Anda? Pernahkah menemukan masalah seperti di atas? Bagaimana Anda menyikapinya? Keinginan yang kuat untuk menjadi seorang guru yang dapat mengatasi segala permasalahan dan keterbatasan dalam proses pembelajaran dan kerjasama yang baik akan menciptakan proses pembelajaran yang otimal. Winataputra (1999) menyebutkan bahwa pembelajaran yang terkondisikan menggunakan pendekatan PKR memerlukan berbagai sarana pembinaan profesional guru yang dapat dimanfaatkan secara mandiri oleh setiap guru diharapkan adanya koordinasi antara kepala sekolah dan pihak guru. Kepala Sekolah diharapkan mengadakan dan membiasakan perencanaan PKR bersama oleh sesama guru di sekolah tersebut, misalnya dalam menyusun jadwal, menetapkan kelas-kelas yang dirangkap, menata ruangan, memanfaatkan sumber belajar, dan memecahkan masalah yang dihadapi. Pertemuan antar guru tersebut dapat dipimpin oleh kepala sekolah atau oleh guru secara bergilir sesuai dengan permasalahan yang terjadi.

6 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

B. Kerjasama guru dari sekolah lain Dalam beberapa hal seringkali kita tak mampu memecahkan masalah pembelajaran sendiri, bahkan setelah didiskusikan dengan teman sejawat dalam satu sekolah. Sebaiknya kita tidak putus asa dan menyerah begitu saja tetapi marilah kita coba untuk bertanya pada teman-teman sejawat yang bertugas di sekolah lain. Dengan demikian diharapkan kita mampu untuk memecahkan masalah pembelajaran yang kita hadapi. Menciptakan hubungan kerjasama yang baik antar teman sejawat sangat membantu dalam memecahkan berbagai permasalahan dalam proses pembelajaran. Djalil, dkk. (2005) menyebutkan bahwa kerjasama antar sekolah merupakan faktor yang sangat penting, misalnya untuk kepentingan berikut: a. berdiskusi dan tukar pengalaman utnuk mengatasi berbagai kesulitan mengajar, misalnya tidak mempunyai buku sumber, dan alat peraga pelajaran, atau kurang menguasai materi yang harus diajarkan. b. Membangun Pusat Sumber Belajar (PSB) yang saat ini dikenal sebagai Pusat Sumber Belajar Guru (PSBG), misalnya mengembangkan alat pelajaran, perpustakaan bersama, dan laboratorium yang sederhana. c. Mengadakan kegiatan bersama, misalnya mengadakan kunjungan dan karyawisata, membuat media pembelajaran, menyusun skenario pembelajaran dan lain-lain d. Saling membantu dalam mengajar, misalnya guru dari SD yang satu dapat membantu mengajar di SD lainnya yang berdekatan. Untuk menciptakan suasana tersebut di atas, sebaiknya dibawah koordinasi Kepala Dinas Pendidikan dan Pengajaran setempat mengadakan dan mengupayakan kerjasama antara SD satu dengan SD lain yang berdekatan. Cara ini diperlukan terutama pada SD yang memiliki jumlah guru yang terbatas dang sangat minimal, namun tidak menutup kemungkinan diterapkan pula oleh sekolah dengan jumlah guru memadai. Sebuah SD dapat mengundang guru lain yang dinilai menguasai suatu mata pelajaran tertentu dengan baik, dengan cara itu sesama guru dari sekolah yang berbeda dapat saling bertukar pengalaman dan ilmu, atau dapat juga saling meminjam alat bantu mengajar misal KIT IPA atau satu waktu secara bersama-sama memanfaatkan fasilitas yang dimilki salah satu SD. Jika di sekolah Anda tidak mempunyai fasilitas laboratorium IPA yang cukup lengkap dan memadai maka dengan kerjasama yang baik Anda dapat memanfaatkan laboratorium dari sekolah lain, demikian pula ketersediaan koleksi perpustakaan yang terbatas Anda dapat mengatasi ini dengan saling meminjam buku yang tidak tersedia di sekolah Anda.

Pembelajaran Kelas Rangkap

4-7

Jumlah guru yang terbatas di sebuah sekolah seringkali menyebabkan mata pelajaran tertentu menjadi terbengkalai, apalagi jika materi pelajaran tersebut tidak dikuasai dengan baik oleh guru yang bersangkutan. Jika Anda berada pada posisi tersebut dan tidak mau bertanya pada teman guru di sekolah lain, maka apa yang terjadi? Bagaimana dengan tanggung jawab Anda? Bagaimana dengan siswa Anda? Apa yang akan Anda lakukan? Kerjasama yang baik dalam menyelesaikan masalah dalam pelaksanaan pembelajaran sangat diperlukan terutama di wilayah dengan jumlah guru dan kelas yang terbatas. SD N III Abepura merupakan salah satu SD inti di Abepura, dimana guru-guru nya sebagian besar telah mengikuti berbagai kegiatan pelatihan bertaraf nasional, oleh karena itu seringkali dalam berbagai kegiatan Kepala Sekolah dan guru dari SD N III diminta untuk membantu guru-guru dari SD lain di sekitar Abepura. SD N III seringkali menjadi koordinator pelaksanaan KKG, dan menjadi mitra pelaksanaan PPL bagi mahasiswa PGSD. Guru SD yang sudah memiliki kemampuan yang lebih baik dalam menerapkan PKR ditugasi atau dikondisikan untuk membantu guru lain yang belum begitu mahir atau belum dapat menerapkan PKR. Iniasiatif dapat datang dari guru yang sudah memiliki kemahiran PKR atau dari guru yang memerlukan kemahiran itu, ataupun dari kepala sekolah yang bersangkutan. Melalui LPTK setempat, perlu diadakan pelatihan PKR bagi guru SD terpencil. Para guru akan mendapatkan bekal pelaksanaan pembelajaran dalam berbagai situasi yang mengkondisikan terjadinya pelaksanaan PKR. Dinas P&P setempat bekerjasama dengan LPTK meningkatkan kemampuan para penilik agar menjadi model guru PKR dan dapat membimbing guru SD dalam merancang, melaksanakan, dan menilai serta meningkatkan PKR di SD yang menjadi tanggungjawab kepenilikannya. Apabila letak SD berjauhan, kerjasama dapat dilakukan dengan saling meminjam alat-alat pembelajaran, buku pegangan, atau alat peraga lain. Misalnya di SD Anda tidak terdapat alat peraga abakus untuk pembelajaran matematika, Anda belum tahu dan belum pernah membuat alat tersebut, sementara di SD lain ada guru yang sudah membuat maka Anda sebaiknya Anda tidakmalu-malu meminta guru dari SD tersebut untuk meminjamkan atau membantu Anda membuat, tentunya pendekatan kelembagaan dan pribadi juga akan sangat membantu. KKG (Kelompok Kerja Guru), MGMP (Musyawarah Guru Mata Pelajaran), KKKS (Kelompok Kerja Kepala Sekolah) adalah forum yang dapat dijadikan untuk saling tukar informasi, pengalaman, berdiskusi, untuk memecahkan berbagai kesulitan mengajar dan mengerjakan sesuatu secara bersama. Sebaiknya sebelum

8 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

mengikuti kegiatan dalam forum tersebut, identifikasilah segala kesulitan dan permasalahan yang Anda alami, jadikan forum tersebut untuk membantu menyelesaikan masalah Anda. Belajar dari sesama teman memiliki makna lebih besar, lewat kegiatan berkelompok Anda dapat memperoleh berbagai hal yang sulit didapatkan pada saat belajar sendiri, seperti sikap mau menghagai orang lain, sikap mau menerima orang lain, bekerja sama, dan sikap menikmati hidup bersama orang lain. Gunakan kesempatan bertanya hal-hal yang belum jelas atau belum diketahui dalam kelompok. Bertanya kadang dimaknai tidak tahu. Oleh karena itu, banyak orang tidak mau bertanya karena takut dianggap tidak tahu. Pembelajaran aktif memandang orang bertanya sebagai orang yang telah tahu dan ia ingin melengkapi pengetahuannya. Pada prinsipnya bertanya lebih baik daripada tidak tahu.

Latihan
Anda seorang guru Kesenian, di Sekolah Anda hanya terdapat 3 (tiga) orang guru termasuk Kepala Sekolah. Karena keterbatasan guru Anda diminta untuk membantu mengajar di kelas II dan III dan pelajaran Olah raga untuk semua kelas, sementara Anda merasa khawatir karena tidak menguasai mata pelajaran tersebut. Di SD lain dekat SD Saudara terdapat seorang Guru Olah Raga dengan berbagai peralatan olahraga. Apa yang akan Anda Lakukan untuk mengatasi permasalahan yang ada, agar murid-murid yang menjadi tanggung jawab Anda dapat mengikuti pembelajaran dengan baik? Petunjuk Jawaban Latihan Untuk bisa mengerjakan tugas ini, berikut adalah kata-kata kunci yang menjadi pegangan Anda dalam mengerjakan tugas tersebut: 1. Identifikasi permasalahan dan kesulitan Anda dalam melaksanakan pembelajaran 2. Diskusikan langkah-langkah pemecahan masalah yang dapat dilakukan 3. Lakukan negosiasi dengan pihak-pihak yang dapat membantu Anda

Pembelajaran Kelas Rangkap

4-9

RANGKUMAN
Pembelajaran Kelas Rangkap memerlukan sumber belajar yang tidak terbatas pada buku yang ada di sekolah, apalagi bila secara kenyataan masyarakat merupakan laboratorium belajar yang tidak terbatas. Menimba ilmu dan pengalaman dari sesama guru baik dalam satu sekolah maupun dari sekolah lain sebagai sumber belajar sangat penting dilakukan terutama jika Anda menyadari bahwa pada diri Anda banyak keterbatasan dalam melaksanakan peran serta tugas Anda sebagai seorang guru yang bertanggungjawab.

Tes Formatif 1
1. Jelaskan dalam kondisi apa saja seorang guru harus memanfaatkan guru lain dalam satu sekolah! 2. Jelaskan dalam kondisi apa saja seorang guru membutuhkan bantuan guru lain dari sekolah lain! 3. Berikan satu contoh bentuk kerjasama antara sesama guru dari sekolah lain! Jelaskan bagaimana kerjasama tersebut dapat berlangsung baik! 4. Apa manfaat yang dapat diperoleh dengan adanya KKG? Setelah Anda mengerjakan tes, cocokkan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang ada di bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman Anda. Setiap soal yang dijawab benar akan mendapat skor 25. Rumus Jumlah skor Tingkat penguasaan = x 100% 4 Arti tinggkat penguasaan Anda: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = cukup < 70% = kurang Apabila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan mempelajari sub unit 2 selanjutnya. Tetapi bila kurang dari 80% jangan kecewa, ulangilah membaca sub unit 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
10 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

Sub Unit 2 Memanfaatkan Lingkungan Sebagai Sumber Belajar
Pengantar

P

ada pembelajaran sebelumnya Anda telah mempelajari sekolah dan lingkungannya sebagai sumber belajar dimana telah di bahas kerjasama antara guru baik sesama guru di lingkungan sekolah sendiri maupun dari sekolah lain serta kerjasama antara guru dan masyarakat. Pada kegiatan belajar ini, kita akan membahas peran lingkungan sebagai sumber belajar. Sebagaimana kita telah ketahui bersama bahwa pada pembelajaran dengan pendekatan PKR diperlukan strategi pembelajaran yang memungkinkan siswa dapat mengikuti pembelajaran dengan baik dan guru mampu membelajarkan lebih dari 1 (satu) kelas pada waktu bersamaan. Pembelajaran dengan memanfaatkan lingkungan sangat membantu pelaksanaan PKR. Dengan mempelajari bagaimana memanfaatkan lingkungan sebagai sumber belajar Anda diharapkan dapat melakukan pembelajaran PKR dengan menyenangkan bagi siswa dan memudahkan Anda dalam mengelola pembelajaran. Adapun tujuan pembelajaran ini adalah Anda diharapkan mampu menggunakan lingkungan sebagai sumber belajar, mendesain pembelajaran PKR dengan menggunakan lingkungan sebagai sumber belajar.

Uraian Materi
Sebagian besar siswa kurang berminat dalam pembelajaran dengan menggunakan metode ceramah sehingga materi yang diajarkan menjadi verbal/hafalan. Kita menyadari bahwa salah satu kelemahan metode ceramah jika diterapkan secara murni adalah tidak melibatkan anak didik secara aktif dalam proses pembelajaran akibatnya materi tersebut menjadi kurang menarik sehingga kurang diminati siswa. Padahal menurut Effendi (1995) minat adalah variabel penting yang berpengaruh terhadap tercapainya prestasi atau cita-cita yang diharapkan seperti yang dikemukakan bahwa belajar dengan minat akan lebih baik daripada belajar tanpa

Pembelajaran Kelas Rangkap

4 - 11

minat. Dalam hal ini kemampuan seorang guru yang menggunakan metode pendekatan PKR perlu mencari cara utnuk dapat meningkatkan minat belajar siswa. Sesuai dengan prinsip PKR yang antara lain menekankan pada perlunya pemanfaatan sumber belajar secara optimal, maka sudah seharusnya disadari perlunya memahami dan memanfaatkan lingkungan belajar secara optimal. Dunia pendidikan tidak dapat dipisahkan dengan lingkungan. Lingkungan adalah sumber belajar yang vital. Pembelajaran yang menjadikan lingkungan sebagai objek belajar dapat memberikan pengalaman nyata dan langsung kepada peserta didik. Seorang guru harus mampu membuat siswa belajar mandiri. Secara tradisional, sumber belajar adalah guru dan buku paket. Padahal sumber belajar yang ada di sekitar sekolah, di rumah, di masyarakat sangat banyak. Sayangnya sumber belajar kita yang berlimpahlimpah tersebut belum dapat dimanfaatkan secara maksimal. Oleh karena itu seorang guru diharapkan untuk mengenali dan memanfaatkan sumber belajar yang tersedia di sekitar siswa. Malcolm Knowles (1975) menggambarkan bahwa belajar mandiri menekankan pendidikan pada inisiatif individu dalam belajar. Belajar mandiri adalah suatu kondisi dimana seseorang mengambil inisiatif dengan ataupun tanpa bantuan orang lain baik dalam mendiagnosa kebutuhan belajarnya, menemutunjukkan sumber manusia dan sumber bahan untuk kepentingan belajarnya, serta memilih dan melaksanakan strategi belajar yang cocok , serta mengevaluasi hasil belajarnya. Pada pembelajaran dengan PKR seorang guru harus mampu membuat murid belajar secara independen. Winataputra (1999) menyebutkan bahwa bila dirinci sumber belajar meliputi hal-hal sebagai berikut: a. lingkungan sosial atau manusia antara lain guru, siswa lain, orang tua, dan anggota masayarakat b. lingkungan hidup seperti flora dan fauna c. lingkungan alam seperti tanah, air, udara, awan, hujan d. lingkungan budaya seperti pranata sosial, pengetahuan, dan teknologi e. lingkungan religius seperti kitab suci dan acara keagamaan Kelima unsur lingkungan tersebut berpotensi memberi stimulus atau rangsangan belajar pada siswa. Berbagai jenis sumber belajar seyogyanya dimanfaatkan secara optimal untuk memicu,memacu, memelihara, dan meningkatkan proses belajar.

12 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

A. Lingkungan Sekolah sebagai Sumber Belajar
Seorang guru yang menggunakan PKR diharapkan dapat mengenali dan memanfaatkan sumber belajar yang tersedia di sekitar siswa. Pada dasarnya sumber belajar adalah orang, bahan teknik, setting, yang dapat membantu siswa maupun guru. Siswa belajar dengan baik karena melihat dan mengalami secara langsung, mereka terlibat dalam dalam aktivitas yang bermakna dan menyenangkan. Bagi siswa yang cepat berpeluang untuk memperoleh kegiatan pengayaan dan bagi yang lambat dapat memperoleh kegiatan perbaikan dengan memanfaatkan bahan, media, teknik yang ada dalam sumber belajar. siswa dan guru dapat lebih akrab dengan lingkungan. Guru harus berusaha memfasilitasi siswa agar lebih banyak mengalami belajar bersama dengan berbagai macam karakter manusia sehingga siswa lebih siap saat terjun ke dalam masyarakat. Salah satu contoh yang dapat dilakukan adalah dengan membentuk kelompok belajar siswa. Siswa dikelompokkan menjadi kelompok-kelompok kecil yang terbagi berdasarkan kelas masing-masing. Tugas diberikan sesuai dengan tingkatan kelas. Diharapkan dalam kelompok, siswa dapat mengaktualisasikan diri dan melalui kegiatan belajar dalam kelompok, siswa diharapkan memperoleh banyak hal antara lain pengetahuan dan keterampilan lebih banyak karena mereka dapat belajar dari sesama teman. Belajar dari sesama teman memiliki makna lebih besar sebab siswa lebih mudah memahami bahasa dan isyarat yang diberikan oleh temannya. Lewat kegiatan berkelompok pula siswa memperoleh berbagai hal yang sulit didapatkan pada saat belajar sendiri, seperti sikap mau menghagai orang lain, sikap mau menerima orang lain, bekerja sama, dan sikap menikmati hidup bersama orang lain. Pada pembelajaran IPA Anda dapat mengajak siswa ke lingkungan sekitar sekolah. Banyak hal yang dapat dipelajari di sana baik oleh siswa kelas I, II,III, IV, V maupun kelas VI. Tema dapat disesuaikan dengan kurikulum. Contoh pada pembelajaran tentang mahluk hidup dan lingkungan untuk siswa kelas rendah dapat di beri tugas utnuk mencatat mahluk hidup apa saja yang mereka temukan di sekitar halaman sekolah, sedangkan untuk kelas tinggi dapat diberi tugas yang lebih kompleks seperti mengelompokkan data pengamatan ke dalam komponen biotik dan komponen abiotik individu, populasi, komunitas, menghitung kepadatan populasi, menemukan interaksi antar komponen ekosistem, dll. Dari data komponen biotik yang diperoleh siswa juga memanfaatkan untuk memahami adanya rantai makanan dan jaring-jaring makanan, mengelompokkan berdasarkan cara memperoleh energinya, makanan, sehingga diperoleh kelompok

Pembelajaran Kelas Rangkap

4 - 13

produsen, konsumen I, konsumen II, dst. Serta kelompok dekomposer. Selain itu siswa juga belajar mengelompokkan makhluk hidup atas dasar jenis makanannya, seperti herbivora, carnivora, dan omnivora, dan membuat diagram komposisi masa penyusun komponen biotik dalam ekosistem dalam bentuk piramida makanan. Pada pertemuan yang lain, siswa diberi kesempatan merancang alat yang dapat digunakan untuk membuat kincir air dengan memanfaatkan barang-barang limbah di sekitar siswa, Selanjutnya melakukan percobaan terhadap alat tersebut dan membuat laporan disetiap akhir pembelajaran. Siswa yang merasa rancangan alatnya berhasil akan merasa senang terutama bila mendapat penghargaan berupa pujian dari Anda sebagai guru. Cara yang sama dapat dilakukan pada pembelajaran matematika untuk konsep pengukuran dimana Anak dapat diminta utnuk membandingkan berat berbagai benda yang ada di sekitar kelasnya. Timbangan sederhana dapat dibuat dengan menggunakan penggaris, tentu saja tugas yang diberikan untuk masingmasing kelas berbeda sesuai dengan kebutuhan kurikulum. Hasil kegiatan direkam oleh siswa di buku masing-masing dan didiskusikan di kelas masing-masing. Kegiatan ini sangat sederhana tetapi efektif dan akan memicu semangat dan kreatifitas siswa untuk terus belajar. Dalam pembelajaran dengan memanfaatkan lingkungan sebagai sumber belajar tentu saja dibutuhkan sebuah panduan agar siswa mempunyai satu arahan yang jelas apa yang hendak dikerjakan dan bagaimana mengerjakannya, sehingga walaupun mengawasi beberapa kelas dan beberapa kelompok belajar guru dapat mengontrol kegiatan pembelajaran. Lembar Kerja Siswa (LKS) sangat diperlukan dalam hal ini. LKS merupakan alat atau sarana untuk mengaktifkan murid-murid belajar secara mandiri. Guru sebaiknya memberi kesempatan pada siswa seluas-luasnya untuk memperoleh pengalaman belajar melaui berbagai sumber. Ketika saya melakukan bimbingan Praktek Pengalaman Lapangan (PPL) di salah satu SD Negeri, seorang guru Ibu Yt sedang mengajar mata pelajaran IPS. Salah satu kegiatannya adalah siswa diajak ke warung sekolah, dengan menanyakan berbagai jenis barang, harga beli dan harga jual. Pemilik warung, merasa senang para siswa datang ke warungnya, dan menanyakan berbagai informasi tentang bisnis warung yang dikelolanya. “Kami sangat senang, dan ini merupakan kehormatan, bahwa siswa diajak ke warung kami. Kendati siswa hanya bertanya, dan tidak belanja, kami tak berkeberatan”. Kata pemilik warung. Siswa tampaknya senang juga, dengan suasana

14 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

belajar seperti itu tampak terlihat dari semangat mereka untuk menanyakan berbagai hal. Pada akhirnya mahasiswa PPL dapat melihat bahwa pembelajaran dapat dilakukan di mana saja dengan kemampuan guru untuk melihat dan memanfaatkan lingkungannya. Lingkungan tempat wisata, pasar, rumah sakit dapat menjadi sumber belajar siswa. Siswa dapat belajar dari orang lain, stimulus yang dapat diterima dari manusia lain adalah informasi, petunjuk, nasihat, contoh, teguran, pertanyaan, pendapat, kritik, pujian, harapan, permintaan, tugas, perintah, pembenaran, dan keterampilan. Pemanfaatan lingkungan sebagai sumber belajar menjadikan siswa lebih mudah dan lebih senang menggapai ilmu dan keterampilan.

B. Lingkungan Sekitar Sebagai Sumber Belajar
Salah satu upaya yang diperkirakan dapat meningkatkan minat siswa pada pelajaran adalah dengan memanfaatkan lingkungan sebagai sumber belajar. Lingkungan sekitar dapat mencakup lingkungan allam dan pengalaman di lingkungan sekitar siswa sehari-hari. Pemanfaatan lingkungan sebagai sumber belajar adalah metode dimana guru mengajak siswa belajar di luar kelas untuk melihat peristiwa langsung di lapangan dengan tujuan untuk mengakrabkan siswa dengan lingkungannya. Melalui metode ini, lingkungan diluar sekolah dapat digunakan sebagai sumber belajar. Peran guru adalah sebagai motivator, artinya guru sebagai pemandu agar siswa belajar secara aktif, kreatif dan akrab dengan lingkungan. Belajar di lingkungan dapat menjadi sarana memupuk kreatifitas inisiatif kemandirian, kerjasama atau gotong royong dan meningkatkan minat pada pelajaran. Pemilihan lingkungan di luar sekolah sebagai sumber belajar hendaknya disesuaikan dengan materi pelajarannya, misalnya lingkungan Pasar untuk pelajaran IPS, dan matematika dan tidak menutup kemungkinan melaksanakan pembelajaran IPA, lingkungan Pantai dapat menjadi sumber belajar IPA, IPS dan tidak menutup kemungkinan terjadi pembelajaran Seni Rupa. Berikut ini adalah contoh kegiatan siswa dan guru yang menjadikan lingkungan sebagai sumber belajar.

Pembelajaran Kelas Rangkap

4 - 15

Pak Sam adalah guru kelas di sebuah Sekolah Dasar yang merangkap kelas III dan V. Pada pembelajaran IPS kelas III, Pak Sam akan mengajarkan berbagai macam benda pos, dan cara mengirimkan uang melalui wesel pos, di kelas V akan diberikan pelajaran tentang berbagai macam sarana dan prasarana umum. Pak Sam ingin melakukan pembelajaran yang dapat memberikan pengalaman nyata pada siswanya. Kebetulan Kantor pos berada hanya beberapa meter dekat sekolah, oleh karena itu pak Sam mengajak siswa kelas III dan V ke Kantor Pos. Melalui kegiatan tersebut Pak Sam berharap dapat membelajarkan siswa kelas V dan VI secara bersamaan. Sebelum ke Kantor Pos Pak Sam telah membuat Lembar Kegiatan Siswa sesuai dengan tingkatan kelas dan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai. LKS tersebut berisi petunjuk dan pertanyaan-pertanyaan yang harus diselesaikan siswa selama berada di Kantor Pos. Berdasarkan kegiatan di atas dapat dilihat bahwa Pak Sam berusaha melakukan pembelajaran kelas rangkap dengan memanfaatkan lingkungan sebagai sumber belajar. Apa yang dilakukan Pak Sam dapat dijadikan contoh. Bagaimana dengan Anda, apakah di lingkungan sekolah Anda terdapat sumber belajar? Pernahkah Anda melakukan hal yang sama seperti yang dilakukan oleh Pak Sam? Cobalah membuat suatu perencanaan pembelajaran dengan memanfaatkan lingkungan sekitar sebagai sumber belajar!. Sebuah lingkungan yang dipilih pada dasarnya dapat menjadi sumber belajar berbagai jenis ilmu, sekarang tinggal Anda sebagai guru merancang pembelajaran apa yang hendak di lakukan dengan membuat LKS bagi siswa, terutama jika Anda menjadi guru di beberapa kelas dan merangkap berbagai jenis bidang studi. Dalam memanfaatkan lingkungan sekitar sebagai sumber belajar, selain Anda dituntut menguasai seluk beluk lingkungan, Anda juga dituntut untuk menguasai tentang materi kurikulum/GBPP, serta materi dan topik-topik pelajaran dalam buku paket yang berkaitan dan membutuhkan alam sekitar sebagai sumber. Identifikasi lingkungan sebagai sumber belajar perlu dilakukan lebih awal sebelum membawa siswa ke sana. Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan dalam mengidentifikasi lingkunagan yang akan dijadikan sebagi sumber belajar, diantaranya, Anda dapat mengidentifikasi Sumber Alam yang ada apakah ada sungai, gunung, danau, sawah dan lainnya, lingkungan sosial seperti mata pencaharian penduduk, upacara keagamaan, bahasa dan lainnya, kemudian Anda dapat mengidentifikasi lembaga apa
16 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

saja yang ada di lingkungan sekitar Anda seperti Puskesmas, tempat ibadah, laboratorium, musium dan lainnya. Berikut adalah satu contoh bagaimana mengidentifikasi sebuah lingkungan untuk dapat dimanfaatkan sebagai sumber belajar. Dalam perjalanan pulang mengajar, Pak Markus melewati jalan sepanjang sungai dimana banyak perahu kecil hilir mudik memuat hasil bumi dari arah hulu dan barang keperluan lain dari kota. Di kanan kiri sungai masih ada ladang yang ditanami palawija tetapi ada juga semak-semak yang ditumbuhi tanaman liar dengan ragam bentuk daun dan warna bunga yang bermacam-macam. Kupu-kupu terlihat beterbangan dan hinggap di atas bunga-bunga tersebut. Dalam fikiran Pak Markus, tempat tersebut dapat dimanfaatkan untuk pembelajaran beberapa pokok bahasan pada berbagai mata pelajaran. Pak Markus adalah Kepala Sekolah yang merangkap mengajar di kelas III, IV dan VI. Pak Markus membuat rencana pembelajaran dengan mencoba mengidentifikasi konsep yang dapat diajarkan sebelum membawa siswa ke sana. Beberapa konsep telah dipilih untuk pembelajaran IPA diantaranya macam-macam tanaman pada kelas III, pengelompokan tanaman berdasarkan jenis akar, bentuk daun dan keping biji di kelas V, siklus hidup serangga di kelas V, saling ketergantungan antara mahluk hidup di kelas VI , untuk pembelajaran IPS gerak air (yang menguntungkan dan merugikan) di kelas VI, dan untuk pembelajaran matematika siswa diajak untuk membuat perkiraan mengenai ketinggian ladang dari permukaan air serta bentuk dan luas ladang dan sawah tersebut. Tentu saja semua kegiatan tersebut dilengkapi dengan Lembar Kegiatan Siswa, sehingga di sana siswa dapat belajar sesuai dengan tujuan pembelajaran yang diinginkan. (cerita diadaptasi dari Suparno, 1999) Berdasarkan cerita di atas, bagaimana pendapat Anda? Apakah Pak Markus telah mampu memanfaatkan lingkungan alam sekirtarnya sebagai sumber belajar? Bagaimana dengan Anda? Dapatkah Anda mencobanya? Cobalah untuk melakukan hal yang sama sesuai dengan kondisi dan kekayaan alam dimana Anda berada. Menurut Djalil, dkk (2005), Ada beberapa hal yang perlu Anda pertimbangkan dalam menentukan lingkungan sekitar sebagai sumber belajar, yaitu: 1. Sumber tersebut mudah di jangkau (kemudahan)

Pembelajaran Kelas Rangkap

4 - 17

2. Tidak memerlukan biaya tinggi (kemurahan) 3. Tempat tersebut cukup aman digunakan sebagai sumber belajar (kemananan) 4. Berkaitan dengan materi yang diajarkan di sekolah (kesesuaian) Melalui metode ini, bentuk tugas yang diberikan disesuaikan dengan kemampuan anak didik pada batas frekuensi yang tetap menggairahkan mereka sehingga tidak menimbulkan kebosanan dan kejenuhan. Tentu saja untuk melakukan kegiatan belajar dengan metode ini diperlukan perencanaan dan persiapan yang baik dengan membuat langkah-langkah pembelajarannya, koordinasi dengan kepala sekolah dan pihak-pihak terkait perlu dilakukan pada awal program pembelajaran. Djalil, dkk (2005) membuat beberapa langkah dalam menentukan lingkungan sebagai sumber belajar sebagai berikut: a. Topik dan materi pembelajaran erat sekali kaitannya dengan lingkungan b. Lingkungan yang dipilih merupakan salah satu sumber yang paling mungkin dapat digunakan untuk memperkaya materi c. Sumber tersebut paling sesuai dengan sekolah Anda dilihat dari kemudahan, kemurahan, kemanana, dan kesesuaian dengan materi. d. Sumber dari buku dirasakan kurang atau tidak ada atau tiadak ada contohnya dan sulit diterapkan pada pembelajaran dengan pendekatan PKR.

C. Masyarakat Sebagai Sumber Belajar
Sekolah bukanlah merupakan bagian terpisah dari masyarakat, tetap merupakan bagian integral dari masyarakat. Jabatan guru merupakan salah satu jabatan professional dalam masyarakat. Dalam pelaksanaan PKR kemitraan antar guru dan antar guru dengan masyarakat sanagtalah penting, lebih-lebih guru yang bertugas di SD yang sumber belajarnya di sekolah sangat terbatas. Sekolah dan guru seharusnya tidak terisolasi atau mengisolasikan diri dari masyarakat sekitarnya. Oleh karena itu iklim kerjasama perlu dibangun dan dipelihara. Kemitraan atau kerjasama sekolah dan masyarakat di sekitar sekolah perlu dirancang dan diprogramkan dngan baik. Dengan demikian segala sumber belajar yang ada di luar sekolah dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya dalam pembelajaran. Sebagaimana diketahui bahwa PKR merupakan pendekatan pembelajaran yang memerlukan sumber belajar yang tidak terbatas pada buku yang ada di sekolah. Apalagi bila secara kenyataan justru di sekolah itu tidak tersedia sumber belajar yang diperlukan. Sesungguhnya masyarakat merupakan sumber belajar asalkan kita sebagai guru tahu, mau dan mampu merancang dan memprogramkannya sebagai bagian yang tak terpisahkan dari perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran di sekolah.

18 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

Masyarakat yang dimaksud dalam hal ini adalah individu sebagai personal yang merupakan bagian dari masyarakat. Misalnya tokoh masyarakat dan para ahli, seperti peran ulama, budayawan, sosiawan, pengrajin, petani, seniman, pakar, aparat pemerintah, lingkungan hidup dan sebagainya. Mereka dapat bertindak sebagai nara sumber untuk informasi tertentu. Sekali waktu seorang polisi dapat di undang ke sekolah untuk memberikan materi-materi tentang tertib berlalulintas, atau seorang ulama atau pendeta dengan memberikan materi pada perayaan hari-hari besar keagamaan, atau suatu waktu siswa diajak mengunjungi Puskesmas untuk melihat dan mengamati aktifitas di sana. Kunjungan ke pameran karya sastra, museum, cagar alam, kebun binatang, dan lingkungan lain sangat membantu siswa dalam belajar mandiri. Berikut adalah contoh kegiatan yang melibatkan masyarakat sebagai sumber belajar. Ibu Ida adalah seorang guru SD yang merangkap mengajar di kelas IV dan V, pada suatu saat desa mereka sedang dilAnda penyakit Demam Berdarah. Ibu Ida akan mengajarkan pokok bahasan Penyakit menular dai kelas V dan makanan sehat di kelas IV. Ibu Ida membuat suatu perencanaan pembelajaran untuk kelas IV dan V secara bersamaan sekaligus memberikan penjelasan bagaimana cara agar para murid ikut berpartisipasi mencegah dan memberantas penyakit Demam Berdara yang melAnda desa mereka. Karena Ibu Ida tidak menguasai materi tersebut dengan baik, maka Ibu Ida berinisiatif menghubungi Kantor Dinas Kesehatan di Kabupaten untuk memberikan materi. Sebelumnya Ibu Ida memberikan rancangan pokok materi dan tujuan yang harus dicapai pada pembelajaran tersebut. Tentu saja dalam pembelajaran tersebut anak-anak merasa senang karena mereka bertemu dengan orang yang ahli di bidangnya dimana anak-anak bebas bertanya seputar materi yang diberikan. Melihat kegiatan yang dilakukan Ibu Ida, bagaimana menurut pendapat Anda? Apakah Anda pernah melakukan hal yang sama? Cobalah memanfaatkan masyarakat disekitar Anda? Djalil, dkk (2005) menjelaskan beberapa hal yang harus dipertimbangkan dalam memanfaatkan nara sumber, yaitu: 1. materi atau informasi yang dapat diperoleh dari nara sumber, tidak dikuasai oleh guru, ada 2. nara sumber tersebut tepat, artinya yang dijadikan nara sumber harus orang yang benar-benar memiliki informasi tersebut

Pembelajaran Kelas Rangkap

4 - 19

3. hindarkanlah hal yang berwarna politik, karena murid SD belum saatnya diberi informasi politik praktis

Rangkuman
Lingkungan adalah sumber belajar yang vital. Pembelajaran yang menjadikan lingkungan sebagai objek belajar dapat memberikan pengalaman nyata dan langsung kepada peserta didik. Seorang guru harus mampu membuat siswa belajar mandiri. Membentuk kelompok belajar dapat membantu siswa mengaktualisasikan diri dan melalui kegiatan belajar dalam kelompok, siswa diharapkan memperoleh banyak hal antara lain pengetahuan dan keterampilan lebih banyak karena mereka dapat belajar dari sesama teman. Pada dasarnya sebuah lingkungan yang dipilih dapat menjadi sumber belajar berbagai jenis ilmu, Lingkungan belajar dapat berupa lingkungan di sekolah yang terdiri guru, kepala sekolah, teman sekolah, ruang kelas, dan halaman sekolah. Sedangkan lingkungan sekitar meliputi lingkungan alam, lingkungan social yang dapat berupa masyarakat dan sarana-sarana lainnya yang terdapat di sekitar daerah tempat tinggal ataupun sekolah siswa.

Tes Formatif 2
1. Dalam pendidikan pada dasarnya lingkungan adalah……… a. tempat bermain b. tempat belajar c. laboratorium raksasa yang merupakan sumber belajar d. tempat siswa beradaptasi dengan alam 2. Lingkungan sekolah yang dapat dimanfaatkan sebagai sumber belajar adalah…… a. Kantin sekolah b. Museum c. Cagar alam d. Puskesmas 3. Seorang ulama/pendeta dapat dapat menjadi nara sumber bagi siswa pada saat a. pelajaran agama b. perayaan hari-hari besar keagamaan c. setiap hari d. semua benar

20 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

4. memanfaatkan lingkungan sekolah sebagai sumber belajar dapat dilakukan pada pembelajaran……. a. IPA b. IPS c. Matematika d. Semua pelajaran 5. Untuk memahami dan mengenal berbagai macam benda bersejarah pada pembelajaran IPS siswa dapat dijak mengunjungi….. a. Museum b. candi c. situs-situs peninggalan sejarah d. semua benar 6. Mengapa dalam proses belajar mengajar lingkungan sekitar mempunyai peran yang penting? a. karena lingkungan memberikan suasana segar b. karena belajar di lingkungan dapat juga menjadi ajang rekreasi c. belajar di lingkungan dapat memberikan pengalaman nyata d. Belajar di lingkungan membuat siswa dapat bercAnda gurau dengan sesama teman 7. Sebuah pasar dapat dijadikan sumber belajar. menurut Anda pembelajaran apa saja yang dapat berlangsung di sana? a. IPA b. IPS c. Matematika d. Semua pelajaran 8. Menurut Anda pada saat kapan lingkungan dapat dimanfaatkan sebagai sumber belajar? a. pada saat guru dan siswa merasa jenuh belajar di dalam kelas b. pada saat guru kekurangan alat peraga c. pada saat guru membutuhkan sumber belajar yang tidak dapat di temui di sekolah d. pada saat guru dan siswa merasa perlu adanya suasana baru dalam pembelajaran 9. Pembelajaran dengan pendekatan PKR yang dilakukan di lingkungan sangat membutuhkan ….. a. LKS b. Lembar kerja

Pembelajaran Kelas Rangkap

4 - 21

c. Alat-alat kerja d. Bahan-bahan kerja 10. Menurut Anda keuntungan dan manfaat apa yang dapat diperoleh dengan memanfaatkan lingkungan sebagai sumber belajar…… a. membantu guru supaya tidak repot menyiapkan alat dan bahan pembelajaran b. membantu siswa untuk mendapatkan pengalaman nyata dalam pembelajarannya c. Membantu siswa dalam mendapat kesempatan rekreasi d. Membantu siswa dalam menikmati pemAndangan alam Setelah Anda selesai mengerjakan tes, cocokkan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang ada di bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman Anda.

Rumus Jumlah jawaban yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tinggkat penguasaan Anda: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = cukup < 70% = kurang Apabila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan mempelajari sub unit 3 selanjutnya. Tetapi bila kurang dari 80% jangan kecewa, ulangilah membaca sub unit 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai. x 100%

22 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

Sub Unit 3 Menciptakan Lingkungan Sekolah Sebagai Sumber Belajar
Pengantar
embelajaran dengan pendekatan PKR menuntut adanya kemandirian dari siswa. Untuk menunjang proses belajar mandiri diperlukan suasana yang dapat mendorong guru dan siswa dapat memanfaatkan lingkungan kelas mapun sekolah sebagai sumber belajar. Pada pembelajaran dengan pendekatan PKR seorang guru harus mampu menciptakan kondisi sekolah ataupun ruang kelas yang mendukung proses pembelajaran termasuk belajar mandiri. Kondisi yang dimaksud adalah melengkapi pembelajaran dengan perlengkapan dan sumber belajar yang memadai. Melalui kegiatan pembelajaran ini akan dibahas tentang bagaimana menciptakan ruang kelas sebagai sumber belajar dan menciptakan lingkungan sekolah sebagai sumber balajar yang menyenangkan bagi siswa dan guru.

P

A. Melengkapi Ruang Kelas dengan Berbagai Sumber Belajar
Ruang kelas merupkan tempat berlangsungnya proses belajar mengajar, tempat sebagian besar kegiatan pembelajaran berlangsung. Menciptakan ruang kelas yang menyenangkan akan membantu berlangsungnya proses pembelajaran. Untuk membuat siswa lebih produktif dalam belajar seorang guru harus dapat menciptakan lingkungan belajar dengan berbagai perlengkapan belajar. Lembar tugas dan Lembar Kerja Siswa (LKS) sangat membantu siswa belajar mandiri. Adanya sudut baca di ruang kelas dengan berbagai jenis buku sangat diperlukan terutama pada pembelajaran dengan menggunakan model PKR dimana guru harus membelajarkan lebih dari satu kelas dalam waktu yang bersamaan. Dengan Lembar tugas dan LKS guru dapat memanfaatkan sudut baca sebagai sumber belajar siswa. Sudut baca dapat berisi kumpulan laporan kegiatan siswa, benda-benda lingkungan, pajangan kelas yang berkaitan dengan isi buku-buku yang berkaitan dengan buku pelajaran, buku cerita, komik, kliping maupun laporan tugas, dan hasil
Pembelajaran Kelas Rangkap

4 - 23

kerja siswa dalam melakukan kegiatan praktikum serta benda-benda yang merupakan hasil karya siswa. Sangat penting menyediakan sudut baca di setiap ruang kelas, Suatu daerah dengan lingkungan terbatas sumber belajar sangat memerlukan berbagai macam referensi. Misal jika Anda berada di daerah Pegunungan dengan berbagai keterbatasan sumber belajar diperlukan sumber bacaan yang beragam. Kondisi alam yang terdiri alam pegunungan sangat menyulitkan guru untuk menggambarkan suasana kehidupan di daerah Pantai, berbagai macam mahluk hidup pada ekosistim pantai dan laut serta gambaran suasana dan kehidupan daerah perkotaan. Buku bacaan bergambar sangat diperlukan dalam hal ini. Berbagai hasil karya siswa sebaiknya gantungkan atau pajang di ruang kelas, agar dapat digunakan sebagai sumber belajar. Gambar Presiden, wakil Presiden dan para menteri, gambar-gambar pahlawan nasional, pahlawan revolusi, peta Provinsi dan Nasional, awetan berbagai jenis tumbuhan, serangga, dan lain sebagainya sangat membantu guru dan siswa dalam pembelajaran yang menggunakan pendekatan PKR maupun kelas biasa. Berbagai cara dapat dilakukan untuk pembuatan berbagai macam sumber belajar yang berupa alat peraga dengan melibatkan siswa. Untuk pembelajaran IPA misalnya pembuatan alat peraga dapat dilakukan dengan mengajak siswa ke suatu lingkungan dimana terdapat berbagai jenis flora dan fauna yang dapat dimanfaatkan sebagai sumber belajar. Bersama siswa guru dapat mengumpulkan berbagai jenis tumbuhan, daun-daun atau bunga-bunga, kemudian di keringkan dan disusun rapi, dan inilah yang disebut “herbarium”. Berbagai jenis biji-bijian, dikumpulkan pada gelas plastik atau botol bening bekas sesuai jenisnya dan disimpan dalam lemari. Setiap jenis tumbuhan tersebut harus diberikan identitas : Nama tumbuhan, jenis (species), keluarga (family), tempat hidupnya (habitat), waktu pengambilan bahan, identitas yang mengumpulkan bahan, dan lokasi pengambilan bahan. Pada saat mengunjungi suatu lokasi selain mengumpulkan berbagai jenis tumbuhan siswa juga dapat diajak untuk mengumpulkan berbagai jenis fauna (serangga), binatang darat atau binatang air, yang kemudian dikeringkan dan disusun dalam suatu lembar kertas manila yang selanjutnya diberi identitas. Jika mungkin flora maupun fauna dibuat pula dalam bentuk awetan basah. Ini berarti sekolah sudah memiliki “insektarium” dan alat peraga tumbuhan atau hewan yang dapat digunakan kapan saja. Jika Anda mendapat kesempatan mengunjungi daerah lain yang mempunyai kekayaan alam flora dan fauna yang berbeda dengan tempat Anda mengajar, gunakan kesempatan tersebut untuk mengumpulkan berbagai jenis flora dan fauna yang tidak terdapat di daerah tempat Anda bertugas. Kalau di daerah

24 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

sekitar sekolah Anda banyak sungai,ataupun danau gunakan kekayaan alam tersebut sebagai sumber belajar, salah satunya dengan membuat akuarium sederhana. Pada kegiatan yang sama guru dan siswa dapat pula mengumpulkan berbagai jenis batu-batuan seperti batu cadas, batu sungai, batu pasir dan batu-batu lain. Batuan seperti ini banyak terdapat di halaman, di sungai, di gunung dan ditempat lainnya, kemudian disimpan pada lemari atau meja dan ditempatkan di salah satu sudut ruangan kelas. Pembuatan alat peraga dapat dilakukan oleh guru sendiri ataupun bersama siswa dengan menggunakan bahan bekas tidak terpakai misalnya barang dari logam, plastik, kayu, rotan, kaca, ebonite, kabel, kertas, karet, dan kain Guru bersama-sama murid membuat sendiri berbagai jenis alat praga pelajaran yang dapat digunakan dalam proses pembelajaran, antara lain globe, dan alat peraga terjadinya gerhana. membuat respirometer dengan selang dan botol bekas, jam pasir, membuat kalender, atau kliping sejarah dan olaharaga, membuat peta timbul dari koran bekas dan lain sebgainya. Kotak 1 Ketika sedang melaksananakan tugas di Kabupaten Puncak Jaya, Papua saya melihat seorang guru kelas 5 di sebuah SD Negeri (Ibu Ks) sedang menjelaskan tentang ekosistim. Pada penjelasan tentang jenisjenis mahluk hidup pada ekosistim hutan guru tersebut tampak tidak mengalami kesulitan terutama dalam memberikan contoh-contoh. Akan tetapi pada saat menjelaskan tentang berbagai jenis mahluk hidup yang ada di laut dengan menyebutkan berbagai contoh. Beberapa siswa bertanya bagaimana bentuk bintang laut, bagaimana bentuk rumput laut apakah sama dengan rumput yang ada di halaman sekolah mereka. Untunglah sebelum ditugaskan di Puncak Jaya ibu Ks membawa beberapa awetan basah berbagai jenis tumbuhan dan hewan laut hasil kegiatan sewaktu masih menjadi mahasiswa PGSD selain itu memperlihatkan gambar-gambar lain yang terkait dengan ekosistim pantai. Ibu Ks dapat memberikan penjelasan dengan baik seputar materi tersebut.

Bagaimana di sekolah Anda? Apakah Anda pernah mengalami hal yang sama atau apakah Anda mempunyai pengalaman lain? berdasarkan ilustrasi 1 di atas, ibu Ks sudah berusaha untuk melakukan pembelajaran dengan baik. Sangat penting menciptakan lingkungan kelas dengan berbagai sumber belajar. Pada ilustrasi di atas

Pembelajaran Kelas Rangkap

4 - 25

menunjukkan ibu Ks benar-benar memanfaatkan ilmu dan hasil karyanya selama menjadi mahasiswa. Mahasiswa dapat memperoleh gambaran tentang keadaan lingkungan yang belum pernah dikunjunginya. Berikut ini adalah contoh seorang guru merencanakan kegiatan untuk menggunakan alat pembelajaran di kelas yang merupakan karya siswa sebagai alat pembelajaran Matematika. Kotak 2 Pak Marten adalah seorang guru di salah satu SD Negeri yang merangkap kelas IV dan V. Pada pembelajaran matematika materi pengukuran, pak Marten membagi setiap kelas dengan 3 kelompok dimana masing-masing kelompok mendapat LKS beserta alat dan bahan pembelajaran. Pak Marten menggunakan beberapa bangun ruang yang dipajang di ruang kelas sebagai bahan pembelajaran. LKS dan Lembar Tugas dibuat sesuai dengan tingkatan kelas masing-masing. Murid kelas IV ditugaskan untuk mengukur panjang, lebar dan menghitung luas bangun yang ditugaskan, sedangkan, murid kelas V ditugaskan untuk menghitung jari-jari dan volume bangun ruang. Berdasarkan illustrasi di atas Pak Marten tidak mengalami kesulitan dalam pembelajaran kelas rangkap dengan memanfaatkan hasil karya siswa yang dipajang di kelas sebagai alat pembelajaran. Bagaimana dengan Anda? Apakah Anda pernah melakukan hal yang sama? Kalau belum mungkin Anda dapat mencobanya jika Anda dikondisikan untuk melakukan pembelajaran kelas rangkap.

B. Melengkapi Lingkungan Sekolah Dengan Berbagai Sumber Belajar
Pada dasarnya keberhasilan suatu kegiatan pembelajaran terutama terletak pada guru yang ditunjang dengan seluruh komponen yang ada di sekolah tersebut. Suatu sekolah dengan jumlah guru yang terbatas, sangat membutuhkan kreatifitas dalam menciptakan lingkungan sekitar sekolah sebagai sumber belajar. Halaman sekolah dapat dijadikan sumber belajar, berbagai tanaman dapat di tanam di sana, selain memperindah suasana sekolah siswa dapat belajar berbagai hal seperti mengetahui bagian-bagian tanaman dan ekosistim. Halaman belakang sekolah dapat dibuat kebun sekolah. Di kebun sekolah siswa dapat mempelajari sistim reproduksi pada tumbuhan, barbagai macam tumbuhan dengan lingkungan hidupnya,

26 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

cara bercocok tanam dan mempraktekkannya secara langsung. Belajar melalui pengalaman nyata akan memberikan hasil belajar yang lebih baik. Koperasi yang dibangun di sekolah dapat berfungsi sebagai sumber belajar, selain dapat membantu anggota-anggotanya yang merupakan orang-orang yang berada di lingkungan sekolah. dapat juga digunakan sebagai sumber belajar, di koperasi siswa dapat belajar menghitung keuntungan dari penjualan, sistim kredit, manfaat koperasi dan sekaligus mempraktekkannya karena siswa merupakan anggota koperasi juga. Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) yang dibentuk di sekolah dapat menjadi sumber belajar dimana siswa dapat melihat langsung bagaimana cara menangani berbagai masalah kesehatan secara sederhana. Pada dasarnya banyak hal yang dapat dipelajari di lingkungan sekolah apabila lingkungan sekolah dapat dimanfaatkan sebagai sumber belajar. Semua tergantung pada Anda sebagai guru dalam merancang kegiatan pembelajaran. Bagaimana cara Anda meningkatkan kualitas belajar siswa dengan pemanfaatan lingkungan terutama yang menggunakan pendekatan PKR. Ada 2 (dua) cara untuk meningkatkan pemanfaatan lingkungan sebagai sumber belajar yang dapat meningkatkan kualitas belajar siswa: 1. Menciptakan lingkungan di sekolah yang memudahkan murid-murid untuk belajar mandiri, yang dapat dilakukan dengan melengkapi sekolah atau ruang kelas dengan berbagai sumber belajar 2. memanfaatkan sumber belajar yang ada secara maksimal untuk menunjang belajar mandiri (Djalil, 2005)

Latihan
Ketika sedang membimbing mahasiswa PPL di kabupaten MAPPI distrik Bade, seorang guru Ibu Nn bercerita bahwa ia sangat kesulitan memberikan contoh-contoh yang berkaitan dengan materi pembelajaran. Misal dalam memberikan contoh berbagai jenis hewan, disana siswa hanya mengenal jenis hewan tertentu terutama Rusa dan Kasuari. Pada saat mengajar IPA di kelas VI Ibu Nn menunjukkan gambar sapi namun oleh siswa gambar tersebut disebut Rusa (Rusa di daerah tersebut banyak yang bertubuh sangat besar). Demikian pula untuk menjelaskan tentang hal-hal lain seperti Pasar dan berbagai jenisnya, Museum dan lainnya Ibu Nn sangat merasa kesulitan.

Pembelajaran Kelas Rangkap

4 - 27

Jika Anda berada pada posisi ibu Nn apa yang harus Anda lakukan? 1. Langkah-langkah apa saja yang Anda lakukan untuk mempersiapkan pembelajaran dengan berbagai kekurangan yang ada di lingkungan sekolah seperti ibu Nn? 2. Menurut Anda metode pembelajaran apa yang sebaiknya diterapkan dengan kondisi alam seperti yang dialami ibu Nn? Petunjuk jawaban latihan Untuk dapat menjawab pertanyaan ini dengan tepat, maka Anda dapat memperhatikan petunjuk barikut ini: 1. alat peraga 2. buku bacaan bergambar 3. proses pembelajaran Apabila Anda telah menyelesaikan tugas ini, diskusikan dengan teman Anda serta kemukakan argumentasi Anda. Konsultasikan dengan tutor Anda tentang jawaban Anda.

RANGKUMAN
Menciptakan ruang kelas dan ligkungan sekolah sebagai sumber belajar amat penting, terutama dalam upaya meningkatkan kemandirian siswa. Ruang kelas yang berisi sumber belajar dan alat belajar sangat membantu guru dan siswa dalam pembelajaran, terutama sekolah yang terkondisikan untuk melakukan pembelajaran kelas rangkap. Menciptakan lingkungan sekolah sebagai sumber belajar sangat membantu dalam pembelajaran kelas rangkap. Koperasi, UKS, kebun sekolah dan halaman sekolah, kolam sekolah membantu siswa dalam memperoleh pengalaman nyata dalam belajar.

28 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

Tes Formatif 3 Petunjuk:
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan ! 1. Herbarium merupakan alat dan sumber belajar yang biasanya di tempatkan di............ a. Lemari di ruang Kepala Sekolah b. Lemari di dalam kelas c. di ruangan kepala sekolah d. di ruang kelas 2. Pemanfaatan ruang kelas sebagai sumber belajar dapat dilakukan dengan....... a. membuat sudut baca b. membuat koperassi sekolah c. membuat kolam sekolah d. membuat kebun sekolah 3. Menciptakan lingkungan sekolah sebagai sumber belajar, sebaiknya melibatkan ..... a. guru b. kepala sekolah c. siswa d. semua komponen di sekolah 4. Dalam menggunakan lingkungan sekolah sebagai sumber belajar pada pembelajaran kelas rangkap, guru sebaiknya.............. a. membuat lembar tugas/LKS b. membagi siswa dalam kelompok belajar c. membantu siswa dengan menemutunjukkan sumber belajar d. Semua yang tersebut di atas benar 5. Bila Anda terkondisikan untuk membelajarkan kelas rangkap, dan Anda akan memberikan materi tentang Ekosistim air tawar, apa yang harus Anda lakukan? a. Bersama siswa ke Danau yang jauh tempatnya sambil rekreasi b. Bersama siswa membuat akuarium c. Bersama siswa ke kolam sekolah d. Bersama siswa mengunjungi kolam renang yang ada di Daerah Anda

Pembelajaran Kelas Rangkap

4 - 29

6.

Manfaat ruang kelas dan lingkungan sekolah sebagai sumber belajar dapat............. a. Mengurangi kebosanan siswa dalam belajar b. menambah indah ruang kelas dan sekolah c. untuk memamerkan kemampuan guru dan siswa d. memperkaya pengetahuan dan pengalaman murid Pilihlah A. Bila 1) dan 2) benar B. Bila 1) dan 3) benar C. Bila 2) dan 3) benar D. Bila 1), 2) dan 3) benar

7. Yang dapat dijadikan sumber belajar di ruang kelas adalah....... 1) Herbarium yang di buat bersama oleh guru dan siswa 2) Sudut baca di dalam kelas 3) Bangun ruang yang dipajang di ruang kelas 8. Manfaat menciptakan lingkungan sekolah sebagai sumber belajar adalah............... 1) meningkatkan kemandirian siswa 2) memperkaya pengalaman murid dalam memanfaatkan berbagai media sebagai sumber belajar 3) Siswa dapat belajar melalui pengalaman nyata tanpa perlu mengeluarkan biaya yang besar 9. Jika Anda mendapat tugas untuk mengajar di suatu daerah dengan lingkungan alam tertentu dimana tidak tersedia keanekaragaman flora dan fauna, Jika Anda harus mengajarkan suatu materi dengan berbagai contoh yang tidak tersedia di daerah Anda maka Anda akan ................. 1) karena kondisinya yang terbatas, materi yang diberikan disesuaikan dengan keadaan yang ada 2) Berusaha memberikan penjelasan dengan memberikan contoh-contoh dari alat peraga yang ada 3) Berusaha memberikan penjelasan dengan memberikan contoh berupa gambar-gambar yang berkaitan dengan materi tersebut

30 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

10. Dalam memanfaatkan lingkungan belajar dapat dilakukan dengan ... 1) individual 2) kelompok 3) klasikal 11. Pemanfaatan lingkungan sebagai sumber belajar perlu memperhatikan hal-hal ....... 1) berkaitan dengan materi pelajaran 2) tidak membutuhkan biaya yang besar 3) mudah dijangkau Setelah Anda selesai mengerjakan tes, cocokkan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang ada di bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman Anda. Rumus

Jumlah jawaban yang benar

Tingkat penguasaan = 10

x 100%

Arti tinggkat penguasaan Anda: 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = cukup < 70% = kurang Apabila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan mempelajari unit selanjutnya. Tetapi bila kurang dari 80% jangan kecewa, ulangilah membaca sub unit 3, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pembelajaran Kelas Rangkap

4 - 31

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. Seorang guru harus memanfaatkan guru lain dalam satu sekolah pada saat - guru tesebut akan meninggalkan sekolah untuk urusan yang sangat penting pada saat pembelajaran sedang berlangsung - seorang guru belum menguasai materi pelajaran tertentu - seorang guru kekurangan buku sumber - seorang guru kekurangan alat dan sumber belajar 2. Seorang guru membutuhkan bantuan guru lain dari sekolah yang berbeda pada saat.... - seorang guru membutuhkan bantuan untuk mengatasi kesulitan belajar pada materi tertentu dan disekolah tempat bertugas tidak ada teman yang dapat membantu - seorang guru membutuhkan alat peraga yang tidak tersedia di sekolah tempat guru tersebut bertugas, dan ia sendiri belum dapat dan pernah membuatnya - seorang guru membutuhkan informasi tentang perkembangan dunia pendidikan yang belum diketahuinya 3. Salah satu contoh bentuk kerjasama antara sesama guru dari sekolah lain dapat dilakukan dalam kegiatan KKG. Kerjasama tersebut dapat berlangsung baik apabila setiap guru memanfaatkan kegiatan tersebut sebagai forum diskusi untuk saling bertukar pengalaman untuk mengatasi kesulitan, setiap guru dapat bertanya hal-hal yang tidak atau kurang dipahaminya tanpa harus merasa malu. 4. Dengan adanya KKG, setiap guru yang terlibat di dalamnya diharapkan dapat mengatasi berbagai permasalahan dan kesulitan yang dihadapi dalam melaksanakan tugasnya.

Tes Formatif 2
1. c. laboratorium raksasa yang merupakan sumber belajar 2. a. kantin sekolah 3. b. perayaan hari-hari besar keagamaan 4. a. IPA 5. d semua benar 6. c belajar di lingkungan dapat memberikan pengalaman nyata

32 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

7. d Semua pelajaran 8. c pada saat guru membutuhkan sumber belajar yang tidak dapat di temui di sekolah 9. a. LKS 10. b membantu siswa untuk mendapatkan pengalaman nyata dalam pembelajarannya

Tes Formatif 3
1. 2. 3. 4. 5. 6. d, di ruang kelas a, membuat sudut baca d, semua komponen di sekolah d, Semua yang tersebut di atas benar d, memperkaya pengetahuan dan pengalaman murid d, Herbarium yang di buat bersama oleh guru dan siswa, Sudut baca di dalam kelas, Bangun ruang yang dipajang di ruang kelas 7. d, meningkatkan kemandirian siswa, memperkaya pengalaman murid dalam memanfaatkan berbagai media sebagai sumber belajar, Siswa dapat belajar melalui pengalaman nyata tanpa perlu mengeluarkan biaya yang besar 8. c Berusaha memberikan penjelasan dengan memberikan contoh-contoh dari alat peraga yang ada, berusaha memberikan penjelasan dengan memberikan contoh berupa gambar-gambar yang berkaitan dengan materi tersebut 9. d individual, kelompok dan klasikal 10. d berkaitan dengan materi pelajaran, tidak membutuhkan biaya yang besar mudah dijangkau

Pembelajaran Kelas Rangkap

4 - 33

Daftar Pustaka
Djalil, A., dkk. 2005. Pembelajaran Kelas Rangkap, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Jakarta : Universitas Terbuka. Knowles, Malcolm, 1975, Self Directed Learning, Cambridge, New York Miller, B.A., 1989. The multigrade Classroom: A Resource Handbook for Small Rural School, Nortwest Regional Educational Laboratory, Oregon. Suparno Suhaenah, 1999. Pemanfaatan dan Pengembangan Sumber Belajar Pendidikan Dasar, DEPDIKBUD DIRJEN DIKTI Proyek Pendidikan Guru Sekolah Dasar (Primary School Teacher Development Project), IBRD: Loan 3496-IND

34 – 4 Pembelajaran Kelas Rangkap

UNIT

5

KETERAMPILAN MENGAJAR KELOMPOK KECIL DAN PERORANGAN DALAM PKR
Drs. Sumawan, M.Pd Pendahuluan

P

embelajaran kelas rangkap tidak semudah yang dibayangkan. Seorang guru akan berhadapan dengan situasi, karakteristik siswa, dan motivasi belajar yang berbeda jika hanya mengajar satu kelas. Secara teori memang mudah digambarkan strategi mengajar yang sebaiknya guru. Tetapi dilapangan sangat diperlukan kemampuan dan keterampilan bagaiman supaya pembelajaran kelas rangkap efektif dan efisien. Salah satu keterampilan yang sangat penting dikuasai seorang guru adalah mengajar kelompok kecil dan perorangan, yang merupakan keterampilan khusus yang sangat diperlukan oleh guru SD dalam pembelajaran kelas rangkap. Dalam modul 5 ini akan kita bahas secara rinci mengenai (1) hakekat keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan, yang mencakup pengertian, rasional, variasi pengorganisasian, hal-hal yang perlu diperhatikan dalam mengajar kelompok kecil dan perorangan, (2) komponen keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan, yang mencakup keterampilan menga-dakan pendekatan secara pribadi, keterampilan mengorganisasikan kegiatan, keterampilan membimbing dan memudahkan belajar, dan keterampilan merenca-nakan dan melaksanakan kegiatan belajar mengajar. Keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan ini tidak cukup kalau hanya dikaji dan dipelajari secara teoritis, tetapi akan dikuasai dengan baik jika berlatih menerapkannya baik secara peer teaching maupun rial teaching. Melalui berlatih menerapkan keterampilan mengajar kelompok kecil dan pero-rangan membuat lebih percaya diri dalam mengajar kelas rangkap. Kegiatan aka-demik dapat ditingkatkan dengan mengatur waktu secara baik. Dengan latihan

Pembelajaran Kelas Rangkap

5-1

secara serius kemampuan Anda mengajar kelompok kecil dan perorangan meningkat, sehingga Anda merasa siap jika harus mengajar dua kelas atau lebih dalam waktu yang sama. Ada berbagai keterampilan mengajar, tetapi keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan merupakan keterampilan dasar mengajar yang sangat rumit dan kompleks. Pengkajian teori secara mendalam terlebih dahulu, sebelum berlatih dan mengimplementasikan, sangat penting untuk dilakukan. Juga penguasaan mengajar yang lain yang dibahas dalam unit-unit pembelajaran kelas rangkap. Penguasaan materi mata kuliah Strategi Belajar Mengajar juga sangat erat kaitan dengan keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan. Secara umum setelah menyelesaikan unit 5 ini Anda diharapkan mampu menerapkan keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan dalam pembelajaran kelas rangkap. Secara lebih khusus, Anda diharapkan dapat : 1. Menjelaskan hakekat dan pentingnya keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan dalam pembelajaran kelas rangkap. 2. Menjelaskan pengertian dan komponen-komponen keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan. 3. Memberikan contoh setiap komponen keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan. 4. Menerapkan setiap komponen keterampilan dalam praktek pembelajaran kelas rangkap. Langkah pertama yang harus Anda tempuh adalah memahami terlebih dahulu hakekat keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan, serta setiap komponen keterampilannya, kemudian mencoba berlatih menerapkannya, baik dalam bentuk simulasi, maupun di kelas yang sebenarnya.

Selamat Belajar !

2 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

Sub Unit 1 Hakekat Keterampilan Mengajar Kelompok Kecil dan Perorangan
Pengantar

M

ulailah Anda mengkaji hakekat keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan yang mencakup pengertian, rasional, variasi pengorganisasian, dan hal-hal yang perlu diperhatikan. Penguasaan hakekat keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan ini Anda akan mempunyai pemahaman yang dapat digunakan untuk mempelajari komponen keterampilannya. Dengan de-mikian Anda diharapkan dapat menjelaskan keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan dalam pembelajaran kelas rangkap, bagi seorang guru. Penguasaan komponen keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan hanya mungkin jika Anda telah memahami dengan baik pengertian, rasional, variasi pengorganisasian, dan hal-hal yang perlu diperhati-kan dalam mengajar kelompok kecil dan perorangan.

A. Pengertian
Murid selain sebagai makhluk individu juga sebagai makhluk sosial. Sebagai individu murid dapat belajar secara mandiri. Namun karena murid SD masih dalam proses pertumbuhan dan perkembangan serta masih dalam taraf berpikir konkrit (operasional konkrit) menurut Jean Peaget, maka perlu bantuan atau bimbingan guru. Demikian pula guru dalam memberikan bimbingan belajar mengupayakan adanya media atau alat peraga agar mudah dipahami siswa baik dalam mengajar perorangan maupun kelompok kecil. Sebagai makhluk sosial, murid akan bertumbuh dan berkembang dengan baik dalam belajarnya jika berada dalam suatu kelompok. Kelompok belajar yang efektif dan efisien adalah kelompok belajar dalam jumlah kecil. Kelompok kecil memungkinkan semua anggotanya terlibat secara aktif dalam belajar, dibawah bimbingan guru. Demikian guru juga dengan mudah dapat mengarahkan atau memberikan pelayanan dengan baik terhadap kelompok. Untuk itu seorang guru dituntut memiliki keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan.

Pembelajaran Kelas Rangkap

5-3

Keterampilan mengajar kelompok kecil adalah kemampuan guru membimbing murid dalam belajar secara kelompok dengan jumlah berkisar antara 3 hingga 5 orang atau paling banyak 8 orang untuk setiap kelompoknya. Sedangkan keterampilan dalam pengajaran perorangan atau pengajaran individual adalah kemampuan guru dalam membimbing murid dalam belajar secara individual terutama bagi siswa yang mengalmi kesulitan belajar atau bermasalah. Dalam belajar secara individual guru bersama murid menentukan tujuan, bahan ajar, prosedur dan waktu yang digunakan dalam pengajaran dengan memperhatikan tuntutan-tuntutan atau perbedaan-perbedaan individual murid. Seorang guru sekolah dasar harus memiliki keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan ini tidak lain dimaksudkan guna memenuhi kebutuhan belajar murid itu sendiri. Ciri-ciri khas setiap anak itu berbeda satu sama lain, baik sebagai perseorangan ataupun hidup dalam kelom-poknya. Guru sewajarnya bertindak adil dalam memberikan pelayanan pendidikannya, bukan sekedar menyamaratakan (bersifat klasikal) tetapi juga harus memiliki alternatif lain di dalam upaya memperhatikan kebutuhan-kebutuhan individual murid. Selain berbeda secara individual, juga ada sebagian kecil yang memiliki karakteristik sama. Oleh karena itu belajar bersama dalam kelompok kecil di bawah bimbingan guru juga lebih efektif. Hakekat keterampilan mengajar kelompok kecil dan perseorangan adalah terjadinya hubungan interpersonal antara guru dengan murid dan juga murid dengan murid. Dalam keterampilan mengajar ini, murid belajar sesuai dengan kecepatan dan kemampuan masing-masing. Selain itu murid juga mendapat bantuan dari guru sesuai dengan kebutuhannya, dan murid dilibatkan dalam perencanaan kegiatan belajar mengajar. Peran guru dalam mengajar kelompok kecil dan perorangan adalah sebagai organisator kegiatan belajar mengajar, sumber informasi (nara sumber) bagi murid, motivator bagi murid untuk belajar, penyedia materi dan kesempatan belajar (fasilitator) bagi murid, pembimbing kegiatan belajar murid, dan sebagai peserta kegiatan belajar.

B. Rasional
Tugas guru sekolah dasar sangat berbeda dengan tugas guru sekolah lanjutan. Guru sekolah dasar sebagai guru kelas memiliki tanggung jawab terhadap pengelolaan suatu kelas secara penuh, dalam arti dari awal pelajaran sampai akhir pelajaran. Seorang guru SD memegang suatu kelas tertentu dalam kurun waktu tertentu maupun dalam jangka waktu lama. Sementara jumlah guru SD biasanya sama dengan jumlah kelas yang ada di SD tersebut. Bahkan banyak yang lebih

4 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

sedikit dibandingkan jumlah kelas yang ada. Meskipun jumlah guru sama banyak dengan jumlah kelas yang ada, namun sering menghadapi permasalahan ketiadaan atau kekurangan guru pada waktu-waktu tertentu. Oleh karena itu seorang guru harus memiliki keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan, sebagai bekal melaksanakan pembelajaran kelas rangkap. Pengajaran kelompok kecil dan perorangan memungkinkan guru memberikan perhatian terhadap setiap siswa serta terjadinya hubungan yang lebih akrab antara guru dan murid maupun antara murid dengan murid. Kadang-kadang murid lebih mudah belajar dari teman sendiri, ada pula murid yang lebih mudah belajar karena harus mengajari atau melatih teman sendiri. Dalam hal ini pengajaran kelompok kecil dapat memenuhi kebutuhan tersebut. Pengajaran ini memungkinkan murid belajar lebih aktif, memberikan rasa tanggung jawab yang lebih besar, berkembangnya daya kreatif dan sifat kepemimpinan pada murid, serta dapat memenuhi kebutuhan murid secara optimal. Kombinasi pengajaran kelompok kecil dan perorangan memberi kan peluang yang besar bagi tercapainya tujuan pengajaran. Dengan demikian, penguasaan keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan merupakan satu kebutuhan yang esensial bagi setiap calon guru dan guru profesional. Adapun alasan-alasan perlu dikuasai guru keterampilan menga-jar kelompok kecil dan perorangan sebagai berikut : a. Pada dasarnya murid mempunyai kemampuan dan cara belajar yang berbeda. Dalam pengajaran klasikal, guru memperlakukan murid de-ngan cara yang sama, sehingga perbedaan kemampuan dan cara bela-jar murid hampir tak pernah mendapat perhatian. Pembelajaran secara klasikal memang perlu dilakukan agar murid menyadari bahwa tidak semua kebutuhannya dapat dipenuhi. Namun haruslah dicari alternatif atau cara lain agar murid juga dapat belajar sesuai dengan kemampuan dan cara yang dipilihnya. Pembelajaran kelompok kecil dan per-orangan dapat memenuhi keperluan tersebut. b. Pengajaran kelompok kecil dan perorangan memungkinkan terjadinya hubungan antarpribadi yang lebih akrab dan sehat antar guru dengan murid dan murid dengan murid. Guru dapat memberikan perhatian lebih banyak pada murid yang memerlukannya dan bahkan dapat membuat murid lebih percaya diri. c. Kadang-kadang murid dapat lebih mudah belajar dengan cara mengajar temannya atau dengan cara belajar bersama teman seperti mengerjakan tugas bersama dan bertukar pendapat. Pembelajaran kelompok kecil dan perorangan memungkinkan terjadinya hal ini.

Pembelajaran Kelas Rangkap

5-5

d. Kegiatan kelompok kecil memungkinkan murid terlibat lebih aktif dalam belajar, sehingga tanggung jawab murid dalam belajar juga menjadi lebih besar. Bekerja di dalam kelompok memungkinkan mu-rid untuk membangun kebiasaan bekerja sama, tenggang rasa dan saling menghargai. Selain itu, sifat kepemimpinan dapat berkembang karena bekerja dalam kelompok memerlukan seorang pemimpin kelompok. e. Sejalan dengan kegiatan kelompok kecil, kegiatan individual atau perorangan juga mempunyai berbagai kekuatan. Dengan belajar sendiri, murid akan mempunyai tanggung jawab belajar yang lebih besar, di samping dapat belajar sesuai dengan kebutuhannya sendiri. Misalnya, jika murid sudah mampu memecahkan soal-soal berhitung yang diberikan guru, ia dapat langsung mengerjakan tugas lain seperti membantu temannya, memecahkan soal yang lebih sukar, atau belajar di perpustakaan. Pembelajaran kelompok kecil dan perorangan akan membuahkan hasil dalam bentuk berbagai sikap dan nilai serta terpenuhi kebutuhan belajar murid. Keberhasilan murid dalam belajar mencerminkan keberha-silan guru dalam mengajar. Penguasaan guru yang mantap dalam mengajar kelompok kecil dan perorangan tentu akan memberikan nilai tambah. Seorang guru yang mengajar kelas rangkap akan lebih sering memerlukan bentuk pembelajaran kelompok kecil dan perorangan karena ia harus menangani lebih dari satu kelas. Guru tidak mungkin menerapkan pembelajaran klasikal secara terus menerus sebagaimana yang mungkin dilakukan oleh guru yang hanya mengajar satu kelas. Oleh karena itu, seorang guru yang merangkap kelas seyogyanya menguasai keterampilan mengajar kelompok kecil dan per-orangan, sehingga waktu kegiatan akademik dapat ditingkatkan. Penting kemampuan mengajar kelompok kecil dan perorangan bagi guru adalah hakekat dan prinsip pembelajran kelas rangkap, yaitu keserempakan kegiatan belajar mengajar, kadar tinggi waktu kegiatan akademik, kontak psikologis gurusiswa secara berkelanjutan dan peman-faatan sumber belajar secara efisien. Tampak dapat diwujudkan melalui penguasaan yang mantap terhadap keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan. Dalam pengajaran kelompok kecil dan perorangan, guru dituntut terampil mengelola secara serempak. Ini berarti, dalam waktu yang sama guru dituntut untuk mengelola lebih dari satu kelompok atau lebih dari satu orang, bahkan kelompok dan perorangan sekaligus. Keserem-pakan belajar mengajar merupakan salah satu ciri khas dari pembelajaran kelompok kecil dan perorangan. Selain itu kemampuan guru dalam menga-dakan pendekatan secara pribadi, mendorong dan memudahkan belajar, serta mengorganisasikan kegiatan.

6 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

Dengan adanya beberapa alasan tersebut, dapat dipahami bahwa calon guru SD selain memiliki kemampuan melaksanakan 8 keterampilan-keterampilan mengajar, yang ditetapkan sebagai kompetensi dasar guru, juga harus memiliki keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan.

C. Variasi Pengorganisasian
Penggunaan variasi pengorganisasian dimaksudkan agar murid terhindar dari perasaan jenuh dan membosankan, yang menyebabkan perasaan malas menjadi muncul. Dalam mengorganisasi sepantasnya tidak monoton, berulang-ulang, dan menimbulkan rasa kesal pada diri murid. Karena itu variasi pengorganisasian sangat penting dalam upaya memelihara dan meningkatkan kualitas pembelajaran kelas rangkap. Variasi pengorganisasian merupakan keterampilan guru di dalam menggunakan bermacam-macam kemampuan untuk mewujudkan tujuan belajar peserta didik sekaligus mengatasi kebosanan atau kejenuhan dan menimbulkan minat, gairah, dan aktivitas belajar yang efektif. Variasi pengorganisasian, mencakup penggunaan pola interaksi multi arah artinya antara guru dengan murid, murid dengan guru atau murid dengan murid. Variasi pengorganisasian mencakup pengelompokan siswa, penataan ruang, dan variasi pemanfaat sumber belajar. a. Variasi pengelompokan siswa Dalam pembelajaran kelas rangkap, keaktifan kelompok merupakan salah satu kunci keberhasilan belajar siswa. Agar guru dapat mengaktif-kan kelompok sebaiknya guru memahami prinsip-prinsip dasar pembela-jaran kelas rangkap. Oleh karena itu apabila guru ingin mengaktifkan kelompok sebaiknya guru mengadakan persiapan yang cukup matang. Guru hendaknya terlebih dahulu memahami secara mendalam tujuan yang akan dicapai dan topik yang akan dipelajari siswa. Dengan demikian guru akan dapat menentukan langkahlangkah yang harus ditempuh siswa, merumuskan masalah yang menjadi pusat perhatian diskusi, membimbing diskusi kelompok, dan mengadakan variasi dalam pola interaksi dan kegiatan. Dalam pelaksanaan pembelajaran kelas rangkap pengelompokkan siswa merupakan suatu keharusan guna menjamin proses belajar siswa agar tetap efektif. Mengenai pengelompokkan belajar siswa ini terdapat beberapa variasi yang dapat dipilih sesuai kebutuhan (UNESCO: 1988), yaitu pengelompokan siswa atas dasar rombongan belajar, kesamaan kemampuan, kemampuan

Pembelajaran Kelas Rangkap

5-7

campuran, kesamaan usia, kompatibilitas siswa, dan sesuai kebutuhan pembelajaran. Masing-masing dapat dijelaskan sebagai berikut : 1) Pengelompokan murid berdasarkan rombongan belajar Dalam hal ini pembagian kelompok berdasarkan kelasnya. Hal ini dilakukan jika dalam pelaksanaan pembelajaran kelas rangkap menggunakan model pengelolaan PKR 111, PKR 211, PKR 221, dan PKR 311 yaitu bentuk pelaksanaan PKR dalam satu ruangan. Misalnya kelas III, kelas IV, dan kelas V di dalam satu ruangan. Ini berarti dalam satu ruangan ada tiga kelompok/rombongan siswa sesuai kelasnya. Jadi pengelompok tersebut bertolak pada status administrasi siswa, dan pengelompokkan lebih bersifat formal. Pengelompokkan seperti ini memudahkan guru dalam pencatatan kehadiran, penilaian, dan pengaturan tugas, sehingga memudahkan dalam mengadminis-trasikan. Ditinjau dari perlakuan proses pembelajaran cara tersebut tidak memberi ruang bagi pemanfaatan kemampuan siswa secara silang atau lintas kelas. Selain itu bisa juga terjadi kesukaran memba-ngun kebersamaan dalam belajar manakala pada suatu ketika ada kelas yang siswanya hanya beberapa orang sedang kelas lain siswanya cukup banyak. 2) Pengelompokkan murid berdasarkan kesamaan kemampuan Kemampuan siswa berbeda satu sama lain. Dari sekian banyak siswa tentu ada yang kemampuannya kurang lebih sama. Data kemampuan siswa dapat diperoleh dari hasil tes kemampuan atau catatatan prestasi belajar sebelumnya. Berangkat dari hasil tes tersebut murid dikelompokkan ke dalam murid kelompot di atas rata-rata, kelompok rata-rata, dan kelompok di bawah rata-rata. Untuk melaksa-nakan pengelompokkan tersebut bisa diberikan tes kemampuan umum (TKU) atau yang sejenisnya sejak siswa memasuki SD atau setiap awal tahun. Dapat pula semata-mata didasarkan hasil atau prestasi belajar yang tercantum pada buku rapor. Bahan belajar yang diberikan bukan dikemas berdasarkan kelas tetapi atas dasar kemampuan itu sesuai dengan prinsip belajar tuntas atau “mastery learning”. 3) Pengelompokan murid berdasarkan kemampuan campuran Di kelas sering kita jumpai murid yang memiliki kesamaan bakat dan keterampilan dalam berbagai bidang yang diperlukan untuk menangani suatu suatu proyek belajar. Misalnya “pembuatan peta”, “memasak suatu jenis makanan dengan menu tertentu”, dan melakukan suatu percobaan. Diperlukan sejumlah siswa dengan berbagai kemampuan,

8 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

bakat, dan minat, dalam setiap kelompoknya. Agar proyek belajar itu benar-benar dapat ditangani secara bersama-sama dengan pembatasan tugas sesuai dengan kemampuan, bakat, dan minatnya. Kelompok ini memanfaatkan perbedaan untuk mencapai suatu tujuan bersama. Pengelompokkan ini lebih bersifat sementara, sesuai kebutuhan dan tujuan pembelajaran. Dalam kelompok ini murid yang menonjol pada mata suatu pelajaran dapat membantu murid lain yang kemampuannya kurang atau rendah. 4) Pengelompokkan murid berdasarkan kesamaan usia Murid yang seusianya biasanya memiliki kemampuan dan kecapatan belajar yang hampir sama. Murid suatu kelas dapat dipecah ke dalam kelompok murid berdasarkan persamaan usia. Pengorganisasian murid SD khususnya dalam pengelompokkan murid dapat dipakai untuk sementara waktu sesuai kebutuhan dan sasaran pembelajaran. Misal siswa kelas III dan IV dalam suatu ruangan usianya ada yang sama, meskipun jenjang kelas berbeda. 5) Pengelompokkan berdasarkan kompatibilitas murid Setiap murid memiliki hubungan pertemanan yang didasarkan pad rasa saling menyukai atau rasa persahabatan. Dasar pertemanan biasanya karena tempat tinggal berdekatan, duduk di kelas selalu bersama, sering mengerjakan tugas atau belajar bersama, dan karena memiliki kegiatan yang sama di luar sekolah. Terbentuk kelompok seperti ini bersifat alami. Pengelompokkan ini didasarkan adanya kebutuhan pembelajaran, yaitu karena adanya tugas berkaitan dengan kedekatan tempat tinggal. Contoh membuat denah kampung, desa, atau komplek perumahan. 6) Pengelompokkan murid sesuai kebutuhan pembelajaran Dalam pembelajaran telah dirumuskan tujuannya oleh guru. Terca-painya tujuan itu perlu dukungan dengan pengelompokkan murid sesuai kebutuhannya. Contoh konkrit yaitu; dalam simulasi atau bermain peran atau permainan, murid dikelompokkan sesuai dengan tugas dan atau peran yang harus dilakukan pada saat siswa itu. Pengelompokkan murid sesuai kebutuhan dapat pula dilakukan pada kegiatan karyawisata murid. Dalam karyawisata ada yang bertugas mengamati dan mencatat, mewawancarai dan mencatat, mengambil foto dan sebagainya. Dalam pembelajaran kelas rangkap dasar pengelompokan siswa harus divariasi untuk menghindari kejenuhan, kebosonan, dan untuk menum-buhkan gairah belajar.

Pembelajaran Kelas Rangkap

5-9

b. Variasi penataan ruang Penerapan PKR dalam satu ruangan memerlukan penataan ruangan yang lebih kompleks dari pada PKR dalam dua atau tiga ruangan. Untuk yang dilaksanakan dalam dua atau tiga ruangan, penataan ruangan dalam hal ini tempat duduk murid dapat papan tulis diatur atas dasar kemudahan guru dalam mengelola secara bergilir kedua atau ketiga ruangan tersebut. Contoh, guru merangkap kelas I, II, dan III, dengan jumlah murid rata-rata 15 maka dapat digunakan ruang kelas I, sedang kelas II dan kelas III digabung di ruang kelas I. karena jumlah siswa sedikit. Tetapi jika jumlah murid banyak diperlukan dua ruang kelas, sehingga kelas II dan III digabung dalam stu ruangan atau kelas I dan II dalam satu ruangan. Sedangkan penataan ruang untuk pengelolaan PKR dalam satu ruangan selain pertimbangan kemudahan penanganan dua atau tiga rombongan belajar juga pertimbangan pengaturan iklim kelas dan mekanisme interaksi guru-siswa, serta peluang saling menggangu. Dalam penataan ruang bisa divariasi model pengelolaan PKR 221, 222, dan 333. c. Variasi sumber belajar Sesuai dengan prinsip khusus PKR yang antara lain menekankan pada perlunya pemanfaatan sumber belajar secara optimal, maka sudah seharusnya disadari perlunya memahami, dan memanfaatkan lingkungan belajar secara optimal. Sumber belajar mencakup segala sesuatu seperti manusia, benda, alam sekitar, masyarakat, kepustakaan, dan hasil kebudayaan yang berpotensi memberi informasi kepada siswa dalam belajar. Berbagai sumber belajar tersebut sebaiknya digunakan secara bervariasi dalam pembelajaran kelas rangkap, sehingga tetap terjaga kegairahan dan motivasi belajar siswa. Contoh, seorang guru mengajar dengan merangkap tiga kelas yaitu kelas IV, V, dan VI maka siswa kelas IV bisa diberi tugas dimana jawaban dapat diperoleh dari sebuah buku di Perpustakaan. Siswa Kelas V diberi tugas dengan mencari jawaban di alam sekitar misal dikebun sekolah/halaman sekolah, kelas enam diberi tugas yang jawabannya diperoleh dari sumber masyarakat. d. Variasi model implementasi Model 1. Pelajaran diawali dengan pertemuan klasikal untuk memberikan informasi dasar, penjelasan tentang tugas yang akan dikerjakan, serta hal-hal lain yang dianggap perlu. Dalam model 1 ini, setelah pertemuan kelas, murid diberikan kesempatan untuk memilih kegiatan dengan bekerja dalam kelompok atau bekerja secara perorangan. Setelah waktu yang ditetapkan berakhir,

10 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

pelajaran diakhiri dengan pertemuan kelas kembali untuk melaporkan segala sesuatu yang telah dilakukan. Model 2. Pertemuan diawali dengan pengarahan atau penjelasan secara klasikal tentang materi, tugas, serta cara yang digunakan. Setelah itu langsung bekerja dalam kelompok-kelompok kecil yang diakhiri dengan laporan kelompok. Model 3. Pertemuan diawali dengan penjelasan secara klasikal. Setelah itu murid langsung bekerja secara perorangan dan kemudian bergabung dalam kelompok-kelompok kecil untuk mengolah hasil yang dicapai dan diakhiri dengan laporan kelompok. Model 4. Pertemuan diawali dengan penjelasan klasikal tentang kegiatan atau tugas yang akan dilaksnakan. Setelah itu langsung bekerja secara perorangan.

D. Hal-hal yang Perlu Diperhatikan Dalam Mengajar Kelompok Kecil dan Perorangan
Dalam mengajar kelompok kecil dan perorangan harus memperhatikan halhal sebagai berikut : a. Pembelajaran dilakukan berdasarkan perbedaan individual Murid SD secara undividual berbeda dalam banyak hal. Perbedaan tersebut antara lain: berbeda dalam kemampuan berpikir, kharakteristik, berbeda secara emosional, berbeda daya tangkapnya, bakat, maupun minatnya. Perbedaan tersebut perlu mendapat perhatian serius dalam pembelajaran kelas rangkap. Layanan bimbingan secara individual sangat membantu murid untuk dapat berkembang dan mencapai prestasi belajar secara optimal. Misalnya ada murid yang cepat dan mudah mengerti apa yang disajikan guru, ada pula yang sedang-sedang, dan ada pula yang agak lambat dalam menangkap materi pelajaran. Guru yang baik akan memberikan layanan secara khusus kepada murid yang agak lambat menangkap materi pelajaran. Demikian dalam menghadapi perbedaan individual dapat dilakukan melalui pembelajaran kelompok kecil. Misalnya siswa yang berkembampuan kurang dijadikan satu kelompok, atau siswa yang tampak agresip jadi satu kelompok, kemudian diberikan layanan bimbinga belajar secara khusus. Cara ini juga membantu meningkatkan keterampilan sosial siswa melalui belajar kelompok. b. Memperhatikan dan melayani kebutuhan murid Dalam pembelajaran kelas rangkap perlu memperhatikan dan melayani kebutuhan murid. Murid berasal dari latar belakang keluarga yang tidak
Pembelajaran Kelas Rangkap

5 - 11

sama, serta lingkungan kehidupan yang tidak sama pula sehingga memiliki pengalaman hidup berbeda satu sama lain. Perbedaan ini menyebabkan perbedaan kebutuhan siswa. Guru dalam memberikan perhatian dan melayani murid tidak di sama ratakan. Jika disama ratakan akan terjadi kesenjangan pemenuhan kebutuhan murid. Seyogyanya guru memberikan layanan atau bimbingan belajar kepada murid sesuai dengan perbedaan keperluan yang dimilikinya. Contoh, jika dijumpai murid yang berkemampuan rendah maka perlu bimbingan secara perorangan dan tugas disesuaikan dengan kemampuan. Jika ada murid yang tidak memiliki buku cetak karena tidak mampu beli sedang yang lain memiliki, maka dapat dipinjami buku milik sekolah, atau teman lain diminta untuk bersedia bersama-sama. c. Mengupayakan proses belajar mengajar yang aktif dan efektif Pembelajaran kelas rangkap dilakukan dengan tujuan agar pada diri murid terjadi proses belajar secara aktif dan efektif. Hal ini yang diutamakan dalam pembelajaran, bukan bagaimana guru mengajar, tetapi yang lebih penting adalah bagaimana guru mengajar agar murid melakukan tindak belajar secara aktif dan efektif. Kalau hanya sekedar mengajar tanpa memperhatikan bagaimana terjadi pembelajaran pada diri murid, dapat dilakukan oleh semua orang tanpa mempersyaratkan pendidikan formal khususnya pendidikan calon guru sekolah dasar. Untuk mengaktifkan dan mengektifkan murid belajar dalam proses belajar mengajar, guru juga harus berusaha secara aktif memberikan bimbingan belajar. Tidak seperti yang dikonotasikan murid aktif guru pasif atau yang penting murid aktif sendiri sedang aktivitas guru tidak dipersoalkan. Contoh, saat guru memberi tugas, atau diskusi kelompok, guru harus selalu berada ditengah kelompok untuk memberikan bimbingan atau bantuan kepada murid dan memperhatiikan kelompok atau murid yang mengalami kesulitan mengerjakan tugas. d. Merangsang tumbuh-kembangnya kemampuan optimal murid Sangat penting bagi seorang guru memperhatikan tumbuhkembangnya kemampuan murid secara optimal. Tugas guru sebagai pendidik di sekolah pada dasar adalah membantu tumbuh-kembangnya murid secara optimal seluruh aspek perkembangan, yaitu baik aspek intelektual, aspek emosional, aspek moral, aspek bahasa, aspek sosial, maupun aspek fisik. Semua aspek tersebut tumbuh-kembangnya menjadi tanggung jawab buru di sekolah. Meskipun sering tampak guru lebih menekankan pada perkembangan aspek intelektual, namun secara tidak

12 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

langsung, disadari atau tidak disadari guru telah membantu tumbuhkembang murid secara terpadu selama murid berada di sekolah. Misalnya aspek moral, emosional, sosial, dapat dilakukan melalui contoh teladan, cara atau pola asuh guru terhadap murid, tutur kata. Sedang aspek bahasa peran guru jelas sekali dalam proses belajar mengajar, yaitu penggunaan bahasa sesuai tingkat perkembangan murid maupun penggunaan bahasa yang baik dan benar. Tumbuh-kembang aspek fisik terutama dilakukan oleh guru pendidikan jasmani maupun oleh guru kelas melalui kegiatan-kegiatan lain seperti senam pagi, berbaris, kegiatan hari-hari besar dan sebagainya. Contoh, di sekolah sebelum jam pelajaran di mulai dilakukan senam pagi setiap hari, kecuali hari senin/upacara. Sekolah mengadakan kegiatan ekstrakurikuler dalam bentuk kegiatan Olah raga. Kemudian setiap siswa diharuskan mengikuti salah satu jenis oleh raga, yang diberikan pada sore hari (kegiatan ekstrakurikuler). e. Pergeseran dari pengajaran klasikal ke pengajaran kelompok kecil dan perorangan. Bagi guru yang sudah biasa dengan pengajaran klasikal, sebaiknya dimulai dengan pengajaran kelompok, kemudian secara bertahap menga-ah kepada pengajaran perorangan. Sedangkan bagi calon guru sebaiknya dimulai dengan pengajaran perorangan, kemudian secara bertahap kepada pengajaran kelompok kecil. Tidak semua topik atau pokok bahasan dapat dipelajari secara efektif dalam kelompok kecil maupun perorangan. Hal-hal yang bersifat umum seperti pengarahan informasi umum sebaiknya diberikan dalam bentuk kelas besar. Contoh, jika murid diminta untuk membuktikan bahwa titik didih air 100 oC melalui eksperimen maka sebaiknya dilakukan pembelajaran kelompok kecil atau perorangan, tetapi jika murid diminta untuk memahami sebuah konsep, prinsip, atau teori tentang tata surya maka akan efektif jika pembelajaran dilakukan secara klasikal. f. Langkah pengajaran kelompok kecil dan perorangan Dalam pengajaran kelompok kecil, langkah pertama adalah mengorganisasi siswa, sumber, materi, ruangan, serta waktu yang diperlukan, dan diakhiri dengan kegiatan kulminasi yang dapat berupa rangkuman, pemantapan, atau laporan. Dalam pengajaran perorangan guru harus mengenal murid secara pribadi sehingga kondisi belajar dapat diatur. Kegiatan dalam pengajaran perorangan dapat dilakukan melalui paket belajar atau bahan yang telah disiapkan oleh guru. Contoh, murid yang

Pembelajaran Kelas Rangkap

5 - 13

mengalami kesulitan soal matematika, perlu diberika bimbingan belajar secara perorangan. Sedang siswa yang tidak mengalami kesulitan diminta mengerjakan sendiri atau diperbolehkan bertanya pada teman. g. Menggunakan berbagai variasi dalam pengorganisasiannya Variasi pengorganisasian mencacup variasi pengelompokan, variasi penataan ruang, dan variasi sumber belajar. Ketiga variasi pengorganisa-sian tersebut perlu dilakukan dan pembelajaran kelas rangkap. Mengingat guru tidak dapat perperan dan mengontrol secara terus menerus terhadap semua kelompok belajar. Kebosanan dan kejenuhan akan muncul jika tanpa variasi pengorganisasian. Hal tersebut dapat menimbulkan kendurnya atau menurunnya kegairahan dan semangat belajar, sehinga kelompok belajar tidak aktif dan efektuf dalam pembelajaran kelas rangkap. Untuk mencegah kebosanan dapat dilakukan pengorganisasian kelas secara bervariasi. Contoh, siswa tidak selalu dalam kelompok yang sama, tetapi sekali-kali diminta untuk memilih teman yang disukai untuk berada dalam kelompoknya. Dapat pula murid ditawarkan untuk memilih beberapa sumber belajar yang berbeda saat pembelajaran.

Latihan
Setelah mencermati materi di atas, untuk memantapkan pemahaman Anda, cobalah kerjakan latihan berikut. 1. Sebagai guru SD, Anda pasti sudah pernah mengajar kelompok kecil, dengan cara membagi murid ke dalam kelompok-kelompok kecil. Cobalah ingat, apa yang biasanya Anda lakukan ketika mempersiapkan murid untuk bekerja kelompok serta ketika kegiatan kelompok sedang berlangsung. Berdasarkan ingatan tersebut, cobalah perkirakan, ciri-ciri mengajar kelompok kecil yang mana yang sudah Anda terapkan? 2. Cobalah diskusikan dengan teman-teman Anda, topik-topik mana yang sebaiknya disajikan melalui kegiatan kelas besar (klasikal) serta topik mana yang sebaiknya disajikan melalui kegiatan kelompok kecil. 3. Bekerjalah dengan teman yang sudah pernah mengajar kelas rangkap. Cobalah rancang satu pengorganisasian murid (kapan akan digunakan kegiatan klasikal, kelompok kecil dan perorangan), jika seandainya Anda akan mengajar kelas rangkap. Diskusikan alasan Anda untuk pengorganisasian yang Anda kembangkan tersebut.

14 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

Petunjuk Jawaban Latihan Untuk meyakinkan bahwa latihan yang Anda lakukan tepat arah, bacalah rambu-rambu pengerjaan latihan berikut ini. 1. Bacalah kembali ciri-ciri pengajaran kelompok kecil dan perorangan dan buat rinciannya (ingat ada 4 ciri: hubungan antar pribadi yang sehat dan akrab, kesempatan belajar sesuai dengan kebutuhan, bantuan guru, dan keterlibatan murid). Cocokkan apa yang pernah Anda lakukan dengan rincian ciri-ciri tersebut, kemudian simpulkan. 2. Agar diskusi Anda menjadi terarah, ingatlah kembali ciri-ciri topik yang sebaiknya disajikan melalui kelas besar, kelompok kecil, dan perorangan. Ciriciri tersebut antara lain: topik yang berupa informasi umum sebaiknya disajikan dalam kelas besar, sedangkan topik-topik yang memerlukan pendalaman atau latihan lebih lanjut sebaiknya disajikan dalam kelompok kecil dan/atau perorangan. Kajilah setiap topik dengan menggunakan ciri-ciri tersebut untuk menetapkan cara penyajiannya. 3. Perhatikan rambu-rambu penerapan kelompok kecil dan perorangan yang terdapat pada bagian hal-hal yang perlu diperhatikan, sebelum merancang satu model pengorganisasian. Alasan yang Anda berikan hendaknya bersumber dari hakekat pembelajaran kelompok kecil dan perorangan, serta keefketifan penyajian satu topik! Setelah menyelesaikan latihan, bacalah rangkuman berikut, sehingga pemaham Anda menjadi semakin mantap.

Pembelajaran Kelas Rangkap

5 - 15

RANGKUMAN
Mengajar kelompok kecil dan perorangan adalah bentuk mengajar yang memungkinan guru dalam waktu yang sama menghadapi beberapa kelompok kecil dan/atau murid-murid yang belajar perorangan. Bentuk mengajar ini ditandai oleh hubungan antarpribadi yang akrab antara guru- murid-murid, kesempatan murid untuk belajar sesuai dengan minat dan kemampuannya, adanya bantuan guru, serta mungkinnya keterlibatan murid dalam perencanaan pembelajaran. 1. Memenuhi kebutuhan belajar yang pada dasarnya berbeda-beda. 2. Menumbuhkan hubungan antarpribadi yang sehat antar guru-murid-murid. 3. Memungkinkan murid belajar dari temannya, atau dengan mengajar temanBentuk pengajaran kelompok kecil dan perorangan perlu diterapkan dalam pembelajaran karena bentuk pengajaran ini dapat : 1. Memenuhi kebutuhan belajar yang pada dasarnya berbeda-beda. 2. Menumbuhkan hubungan antarpribadi yang sehat antar guru-murid-murid. 3. Memungkinkan murid belajar dari temannya, atau dengan mengajar temannya, dan 4. Melibatkan murid lebih efektif, serta membentuk kebiasaan bekerja sama dan bertanggung jawab dalam kegiatan belajarnya. Bagi seorang guru pembelajaran kelas rangkap, penguasaan keteram-pilan mengajar kelompok kecil dan perorangan akan sangat membantu dalam mengorganisasikan kegiatan belajar-mengajar karena hakekat kedua bentuk pembelajaran ini hampir sama Berbagai bentuk pengorganisasian dapat dipergunakan oleh guru dalam menerapkan pembelajaran kelompok kecil dan perorangan. Namun harus diingat, bahwa variasi kelas besar, kelompok kecil, dan perorangan harus digunakan sesuai dengan hakekat topik yang disajikan, dan kegiatan selalu diakhiri dengan kulminasi.

16 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

Tes Formatif 1
Untuk mengetahui tingkat pemahaman Anda, setelah membaca rang-kuman, kerjakanlah Tes Formatif berikut ini ! Petunjuk: Baca setiap pernyataan/pertanyaan dengan cermat, kemudian lingkari nomor jawaban yang paling sesuai untuk melengkapi pernyataan atau menjawab pertanyaan di atasnya. 1. Pengajaran kelompok kecil dan perorangan memberi kesempatan kepada murid untuk melakukan hal-hal berikut, kecuali .... A. belajar dari teman B. memilih teman sendiri C. mengajar atau membantu teman D. memilih cara belajar yang disenangi 2. Salah satu ciri pengajaran kelompok kecil dan perorangan adalah .... A. murid lebih sering belajar dalam kelompok B. adanya pembagian waktu yang ketat C. adanya hubungan antarpribadi yang akrab dan sehat D. murid bebas memilih teman belajarnya 3. Pelajaran dalam bentuk kelas besar (klasikal) mempunyai kekuatan dalam menyadarkan murid bahwa .... A. tidak semua kebutuhannya dapat dipenuhi B. tidak semua pelajaran mudah dicerna C. masa sekolah adalah masa untuk belajar D. masa belajar penuh dengan tantangan 4. Pelajaran dalam bentuk kelompok kecil dapat membiasakan murid untuk .... A. menyelesaikan tugas pada waktunya B. bekerja secara rapi dan teratur C. merangkum hasil belajarnya D. bekerja sama dalam menyelesaikan tugas 5. Pembelajaran secara perorangan menuntut murid untuk mampu .... A. berprestasi lebih baik B. mencari informasi yang diperlukan C. bertanggung jawab terhadap hasil belajarnya D. mengatur waktu belajar 6. Guru PKR akan banyak memetik keuntungan dari penguasaan keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan karena .... A. PKR selalu menggunakan pengajaran kelompok kecil dan perorangan B. hakekat PKR hampir sama dengan hakekat pengajaran kelompok kecil dan

Pembelajaran Kelas Rangkap

5 - 17

perorangan C. dalam waktu yang sama guru menghadapi dua kelas atau lebih D. guru sudah terlatih mengelola kelas 7. Penjelasan tentang tugas dan cara kerja kelompok sebaiknya disampaikan dalam .... A. kelas besar, sebelum kegiatan kelompok B. kelompok kecil, ketika kegiatan berlangsung D. tatap muka perorangan E. bentuk tanya jawab dalam kelompok kecil 8. Kegiatan kelompok kecil yang efektif selalu diakhiri dengan kulminasi, yang dapat diisi dengan kegiatan berikut, kecuali .... A. laporan dan tanggapan B. merangkum hasil-hasil kelompok C. menyerahkan laporan kepada guru D. mendemonstrasikan salah satu hasil pekerjaan kelompok 9. Keberhasilan kerja kelompok sangat ditentukan oleh persiapan guru, yang meliputi hal-hal berikut, kecuali .... A. pengaturan materi dan sumber belajar B. penetapan ketua dan sekretaris kelompok C. pengaturan waktu dan ruangan D. penetapan bentuk dan cara pengelompokkan 10. Dalam kegiatan perorangan, guru perlu mengenal murid secara pribadi agar guru dapat melakukan hal-hal berikut, kecuali .... A. membantu murid sesuai dengan kebutuhannya B. mengatur kondisi belajar C. menindaklanjuti hasil belajar murid D. memberikan laporan kepada orang tua murid

18 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang ada dibagian akhir modul ini. Hitunglah jumlah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1. Rumus : Tingkat penguasaan = Jumlah jawaban benar x 100% 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai : 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 89% = cukup < 70% = kurang Jika Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih Anda dapat menerus-kan dengan Kegiatan Belajar 2. Tetapi jika kurang dari 80% Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pembelajaran Kelas Rangkap

5 - 19

Sub Unit 2 Komponen Keterampilan Mengajar Kelompok Kecil dan Perorangan
Pengantar
alam kegiatan belajar ini, Anda akan mendapat kesempatan untuk membahas dan berlatih menerapkan komponen-komponen keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan. Kemampuan menguasai dan menerapkan keterampilan tersebut akan sangat membantu Anda dalam mengajar kelas rangkap. Anda akan lebih mampu mengatur waktu dan kegiatan murid, sehingga waktu kegiatan akademik akan meningkat pula. Oleh karena itu, Anda hendaknya berusaha mengkaji setiap komponen secara cermat, serta mengerjakan latihan yang disediakan sehingga Anda mampu menjelaskan, memberi contoh, serta menerapkan setiap keterampilan. Keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan dibagi menjadi 4 komponen yaitu : 1. Keterampilan mengadakan pendekatan secara pribadi 2. Keterampilan mengorganisasikan kegiatan 3. Keterampilan membimbing dan memudahkan belajar 4. Keterampilan merencanakan dan melaksanakan kegiatan pembelajaran. Keempat keterampilan pembelajaran kelompok kecil dan perorangan tersebut secara terpisah akan kita kaji satu per satu berikut ini Beberapa komponen keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan ini, adalah :

D

A. Keterampilan Mengadakan Pendekatan Secara Pribadi
Ciptakan keakraban dan kedekatan antara guru dengan murid dan tumbuhkan hubungan kasih sayang dan persahabatan sehingga murid merasa aman dan nyaman. Pendekatan pribadi adalah cara guru menyikapi atau menunjukkan perhatian terhadap murid secara tulus dan jujur. Pengajaran kelompok kecil dan perorangan mempersyaratkan terjadinya hubungan yang akrab dan sehat antara guru dan murid, serta antara murid dan murid. Hubungan yang seperti ini hanya mungkin terjadi jika guru mampu menga-dakan pendekatan secara pribadi. Untuk itu guru perlu memperhatikan dan melakukan hal-hal sebagai berikut; tunjukkan perhatian yang

20 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

hangat, dengarkan pendapat murid, berikan respon yang positif, ciptakan hubungan saling percaya, tunjukkan kesediaan membantu murid, bersikap terbuka terhadap perasaan murid, dan kendalikan situasi agar murid merasa aman. Masing-masing dapat dijelaskan sebagai berikut : 1. Tunjukkan perhatian yang hangat Perhatian yang hangat, akrap, dan bersahabat menumbuhkan pera-saan, kemauan dan keinginan belajar tanpa adanya perasaan terpaksa. Murid belajar dengan penuh suka cita, kegembiraan, dan keriangan, karena merasa mendapat perhatian dari guru. Murid belajar dengan serius dan berkonsentrasi penuh pada pelajaran, sehingga hasil belajar yang dicapai juga akan lebih baik. Untuk terjadinya hal tersebut guru dapat menunjukkan kehangatan dan kepekaan terhadap kebutuhan murid baik dalam kelompok kecil maupun perorangan. Dengan menunjukkan kehangatan dan kepekaan terhadap kebutuhan dan perilaku murid, sehingga murid selalu merasa bahwa guru selalu berada bersama mereka. Meskipun guru sedang membantu kelompok lain, namun murid selalu merasa bahwa guru tahu apa yang mereka butuhkan dan apa yang mereka perbuat. Murid tidak merasa dimata-matai karena guru selalu menunjukkan kehangatannya. Sebagai guru, cobalah Anda ingat-ingat apakah Anda sudah mampu menunjukkan kehangatan dan kepekaan. Misalnya, jika Anda sedang membantu satu kelompok, Anda menoleh kelompok lain karena kelompok tersebut gelisah atau belum mulai bekerja. 2. Mendengar pendapat murid Seorang guru yang baik, menghargai pendapat murid, tidak mengabaikan dan meremehkan. Tetapi setiap apa yang disampaikan atau pendapat murid ditanggapi dengan sungguh-sungguh. Mendengarkan secara simpatik ide-ide yang dikemukakan oleh siswa. Kebutuhan murid akan penghargaan akan terpenuhi. Hal ini menumbuhkan kebutuhan aktualisasi diri murid, sehingga motivasi belajarnya meningkat. Terutama motivasi intrinsik yang sangat penting dalam proses belajar murid, dan untuk mencapai keberhasilan belajar. Mendengarkan secara simpatik pendapat/ide-ide ysng dikemukakan murid. Jika murid berbicara, guru hendaknya menunjukkan sikap bahwa ia memang mendengarkan dengan penuh perhatian apa yang dikeukakan oleh murid, memang cukup penting dan mendapat perhatian dari guru.

Pembelajaran Kelas Rangkap

5 - 21

3. Berikan respon yang positif Memberikan respons positif terhadap buah pikiran murid. Respon positif akan memberikan penguatan bagi murid untuk lebih meningkatkan upayanya dalam berprestasi dan belajar lebih giat. Murid akan memiliki keberanian berpartisipasi aktif dan kreatif dalam pembelajaran. Memberikan respon positif terhadap buah pikiran murid. Guru yang baik akan selalu memberikan respon positif terhadap buah pikiran murid, betapapun kecilnya buah pikiran. Misalnya, jika murid mengajukan pertanyaan yang salah atau jawabannya sangat mudah, guru tidak mentertawakannya, tetapi mendorongnya untuk memperbaiki perta-nyaannya, atau mencari sendiri jawaban pertanyaan yang mudah tersebut. Cobalah pikirkan, bagaimana cara merespon jika ketika Anda mengajak mereka berbicara tentang “sikap saling menyayangi dalam keluarga”, salah seorang murid berkata”, “saya sering mencubit adik karena dia nakal”. 4. Ciptakan hubungan saling percaya Membangun hubungan saling mempercayai bagi guru sangat penting agar siswa mau mengungkapkan kesulitan-kesulitan ataupun persoalan yang dihadapi. Dengan begitu guru dapat membantu mencarikan solu-sinya, dan murid tidak terjebak dalam permasalahan yang komplek. Sehingga murid dapat tumbuh dan berkembang secara optimal, dan dapat mencapai prestasi belajar yang baik. Kepercayaan adalah sesuatu yang patut dihormati. Kalau keperca-yaan ini dirusak, orang tidak akan pernah lagi percaya kepada kita. Anda barang kali ingat satu peribahasa yang mengatakan, “Sekali lancung keujian, seumur hidup orang tak percaya”. Membangun hubungan saling mempercayai antara guru dan murid dapat dilakukan guru dengan cara verbal seperti : “Ibu percaya Dorkas pasti dapat menyelesaikan soal itu; dengan cara nonverbal, seperti mendekati dan menepuk bahunya; dan melakukan kontak langsung dengan murid. 5. Tunjukkan kesediaan membantu murid Guru harus mampu menunjukkan kesiapan untuk membantu murid, agar murid merasa tidak ragu-ragu untuk meminta bantuan. Khususnya bantuan layanan kesulitan belajar. Paling tidak murid mau bertanya jika mengalami kesulitan dalam mengerjakan soal ataupun tugas, baik di kelas maupun di luar kelas. Bahkan jika mungkin di rumah. Menunjukkan kesiapan untuk membantu murid tanpa kecenderungan untuk mendominasi ataupun mengambil alih tugas murid. Kesiapan ini dapat

22 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

ditunjukkan dengan berbagai cara antara lain, mendatangi murid yang kelihatan kebingungan, menanggapi pertanyaan murid dengan penuh kehangatan, dan menunjukkan atau memberikan sumber belajar yang diperlukan oleh murid. 6. Bersikap terbuka terhadap perasaan murid Menerima perasaan murid dengan penuh pengertian dan terbuka. Sikap guru terhadap murid yang mengungkapkan perasaannya hendaknya diterima dengan hati yang lapang, dan mencoba memahami ungkapan perasaan murid tersebut. Sikap ini menumbuhkan rasa percaya murid terhadap guru. Dengan demikian murid beranggapan bahwa guru sebagai teman sejati dan sahabat yang bisa diajak berbagi perasaan. Menerima perasaan murid dengan penuh keterbukaan dan penger-tian. Memahami perasaan murid merupakan pekerjaan yang memerlukan usaha dan ketulusan dari guru. Jika guru mampu merasakan apa yang dirasakan oleh murid dan kemudian berusaha merespon secara tulus, guru telah berhasil menciptakan hubungan yang akrab dan sehat. Misalnya ketika murid merasa gelisah karena lupa membawa pekerjaan rumah, kemudian dengan gemetar menyampaikannya kepada guru, guru hendak-nya dapat memahami perasaan murid tersebut dan kemudian memberikan respon yang tepat. Coba Anda pikirkan, bagaimana cara Anda merespon kepada murid yang mengalami masalah seperti itu. 7. Kendalikan situasi agar murid merasa aman Selama proses pembelajaran berlangsung guru berusaha sebisanya untuk mengendalikan situasi sehingga murid merasa aman, penuh pemahaman, dan dapat memecahkan masalah yang dihadapi. Jika murid merasa aman juga dapat berkonsentrasi dalam belajar. Sebaliknya murid yang merasa was-was, khawatir, atau takut tidak dapat belajar dengan baik. Bahkan dalam dirinya tidak terjadi tindak belajar, sekalipun guru melakukan tindak mengajar. Berusahalah mengendalikan situasi hingga murid merasa aman, penuh pemahaman, merasa dibantu, serta merasa menemukan alternatif pemecahan masalah yang dihadapi. Penciptaan situasi belajar yang aman dan menyenangkan bagi murid sangat tergantung dari kemampuan guru untuk menerapkan berbagai keterampilan dasar mengajar. Memberi pe-nguatan secara tepat, menghindari respon negatif, memberi petunjuk yang jelas, tegas dalam bertindak, merupakan usaha-usaha yang dapat dilaku-kan guru dalam menciptakan suasana belajar yang aman dan menyenang-kan.

Pembelajaran Kelas Rangkap

5 - 23

B. Keterampilan Mengorganisasikan Kegiatan
Keteraturan sangat penting dalam mengajar kelompok kecil, oleh karena itu guru mesti mengorganisasi kebutuhan-kebutuhan bagi upaya mengajar kelompok. Mengorganisasikan kegiatan mengandung arti merancang, mengatur, dan mengendalikan kegiatan belajar pembelajaran yang tepat. Selama kegiatan mengajar kelompok kecil atau perorangan ber-langsung, guru berperan sebagai organisator yang mengatur dan memonitor kegiatan dari awal sampai akhir. Untuk itu guru perlu memperhatikan dan melakukan hal-hal sebagai berikut : 1. Adakan pengenalan umum mengenai isi dan latar kegiatan belajar yang akan dilaksanakan. Meliputi pemberian orientasi umum tentang tujuan, tugas, cara kerja, waktu, tempat kerja, dan sebagainya sebelum kegiatan kelompok atau perorangan di mulai. Yang perlu Anda ingat, semua petunjuk atau informasi yang perlu diketahui oleh murid harus diberikan sebelum kegiatan kelompok atau perorangan dimulai. Demikian pula dalam pembelajaran kelas rangkap. Sebelum Anda meminta murid bekerja berkelompok atau bekerja sendiri-sendiri, mereka harus sudah tahu apa dan bagaimana mereka harus mengerjakan tugas tersebut. 2. Gunakan variasi kegiatan sesuai kebutuhan. Memvariasikan kegiatan yang mencakup penyediaan ruangan, peralatan, dan cara melaksana-kannya. Memvariasi kegiatan , misalnya berupa observasi, diskusi hasil observasi, memecahkan masalah, membuat kerajinan tangan bersama, atau belajar sendiri dari buku. Setiap jenis kegiatan harus dipersiapkan sumber/sarana yang perlu digunakan, cara kerja, aturan yang perlu diikuti, tempat kerja, serta alokasi waktu. Setiap kelompok atau individu dapat mengerjakan tugas yang sama, dapat pula berbeda. 3. Adakan pengelompokan murid yang sesuai dengan tujuan. Pengelompokkan murid dibentuk secara tepat agar tujuan pembelajaran dapat tercapai dengan baik. Cobalah ingat kembali bagaimana cara Anda mengelompokkan murid-murid Anda. Barangkali Anda mengelompokkannya berdasar-kan tempak duduknya, kemampuannya (yang pintar dengan yang pintar atau dicampur), atau menurut keinginan (minat). Memang, pengelompok-kan murid dapat dilakukan dengan berbagai cara sesuai dengan keper-luan. Coba pikirkan, apa keuntungan dan kerugiannya jika murid yang pintar dikelompokkan bersama murid yang sedang/yang kurang pintar. 4. Koordinasi kegiatan. Jangan lupa mengkoordinasikan aneka kegiatan yang berlangsung. Agar kegiatan sejak dari awal hingga kegiatan akhir berlansung dengan baik dan lancar, tanpa suatu kendala yang berarti.

24 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

Mengkoordinasi kegiatan dengan cara melihat kemajuan murid dari awal sampai akhir kegiatan. Dengan cara ini, guru akan dapat memantau apakah tugas dikerjakan dengan benar atau apakah murid memerlukan bantuan. 5. Berikan perhatian pada berbagai tugas yang diberikan. Guru yang baik juga akan membagi perhatian kepada berbagai tugas dan kebutuhan murid. Keterampilan ini tentu erat sekali dengan sikap tanggap dan peka terhadap kebutuhan/kondisi murid, sehingga murid selalu merasa bahwa guru ada bersama mereka, karena bantuan yang mereka perlukan selalu diberikan pada saat yang tepat. 6. Usahakan agar pada akhir kegiatan selalu ada penyimpulan. Dalam mengakhiri kegiatan dengan laporan hasil yang dicapai oleh murid. Sehingga murid memperoleh gambaran tentang inti pokok materi pela-jaran yang dibahasnya. Mengakhiri kegiatan dengan suatu kulminasi yang tepat akan memungkinkan murid saling belajar. Memajangkan hasil karya, menanggapi hasil kerja kelompok, mendemonstrasikan hasil kerja, merupakan contoh-contoh kegiatan kulminasi yang memungkinkan murid salaing belajar. Cobalah Anda cari kegiatan kulminasi yang lain, yang memungkinkan murid saling belajar.

C. Keterampilan Membimbing dan Memudahkan Belajar
Bila segalanya telah tertata dengan baik, mulailah mengajar dan jadilah pembimbing belajar dengan melaksanakan keterampilan-keterampilan yang sesuai untuk membimbing peserta didik dalam belajar terutama yang berkaitan dengan penanganan kesulitan peserta didik. Untuk memudahkan peserta didik belajar, pembelajaran dilakukan secara runtun atau sistematis dan menggunakan variasi metode, media atau alat peraga. Di dalam belajar murid memerlukan bimbingan dan kemudahan. Bimbingan berfungsi memberi jalan bagaimana sebaiknya murid mempela-jari sesuatu. Kemudahan belajar berfungsi memberikan suasana yang mendorong murid untuk meningkatkan aktivitas belajar. Keterampilan ini memungkinkan guru membantu murid untuk maju tanpa mengalami frustrasi. Untuk itu guru perlu memperhatikan dan melakukan hal-hal sebagai berikut : 1. Berikan penguatan terhadap perilaku murid yang baik. Dengan memberi-kan penguatan mendorong untuk maju atau mencapai hasi belajar yang lebih baik. Berikanlah penguatan secara tepat, sehingga murid terdorong untuk belajar lebih baik. Penguatan yang diberikan haruslah bermakna, hangat,

Pembelajaran Kelas Rangkap

5 - 25

tepat sasaran, bervariasi, dan diberikan segera setelah murid menunjukkan perilaku (jawaban, tugas, dan lain-lain) yang diharapkan. 2. Melakukan supervisi proses awal dan bersikap tanggap terhadap keadaan murid. Guru dapat mengembangkan supervisi proses awal, yakni sikap tanggap guru terhadap murid baik individu maupun kelompok yang memungkinkan guru mengetahui apa-kah segala sesuatu berjalan lancar sesuai dengan yang dihadapkan. Ketika murid mulai bekerja dalam kelompok atau bekerja sendiri, guru menyakinkan bahwa semua murid sudah mengerti tugasnya dan mulai bekerja. Oleh karena itu, guru perlu berkeliling untuk melihat apakah murid sudah mulai bekerja atau jika perlu membantu murid atau kelompok yang kebingungan. Apakah hal ini sudah Anda lakukan jika Anda menyuruh murid Anda bekerja sendiri atau dalam kelompok ? 3. Melakukan supervisi proses lanjut. Berikan bantuan belajar sesuai kebutuhan untuk belajar lebih lanjut. Mengadakan supervisi proses lanjut yang memusatkan perhatian pada penekanan dan pemberian bantuan ketika kegiatan berlangsung. Setelah kelompok atau murid secara perorangan bekerja beberapa saat, guru perlu berkeliling kembali untuk memberikan bantuan bagi murid yang memerlukan. Untuk itu guru harus mampu berinteraksi dengan murid, sehingga bantuan yang diberikan cukup efektif. Interaksi berupa bantuan ini dapat dilakukan dalam bentuk-bentuk berikut : a. Memberi pelajaran tambahan atau bimbingan belajar (tutorial). Misal-nya untuk konsep/topik yang sukar dipahami. b. Melibatkan diri sebagai peserta aktif dari kelompok yang mempunyai hak dan kewajiban yang sama dengan anggota kelompok lain. Keha-diran guru dalam kelompok akan mendorong murid untuk lebih aktif. c. Memimpin diskusi kelompok kecil, jika diperlukan. d. Bertindak sebagai katalisator, yaitu meningkatkan kemampuan siswa untuk berpikir/belajar melalui pertanyaan, komentar, dan saran-saran. Cobalah kini Anda diskusikan dengan teman-teman Anda, kapan setiap bentuk bantuan dalam interaksi a, b, c dan d sebaiknya dilaku-kan oleh guru. Hasil diskusi Anda mungkin berbeda, tetapi yang penting Anda dapat memberikan alasan. 4. Mengadakan supervisi pemanduan, yang bertujuan untuk menilai pencapaian tujuan kegiatan serta menyiagakan untuk mengikuti kegiatan akhir. Adakan pemantapan terhadap kegiatan kelompok kecil dan per-

26 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

orangan. Mengadakan supervisi pemanduan yang memusatkan perhatian pada penilaian pencapaian tujuan dari berbagai kegiatan yang dilakukan dalam rangka menyiapkan rangkuman dan pemantapan sehingga murid saling belajar dan memperoleh wawasan yang menyeluruh. Ini dilakukan dengan mendatangi kelompok, menilai kemajuannya, dan menyiapkan mereka untuk mengikuti kegiatan akhir cara yang efektif. Untuk maksud ini ialah mengingatkan murid waktu yang masih tersisa untuk menyelesaikan tugas. Misalnya, “waktu tinggal 15 menit lagi. Pukul 10.15 semua kelompok harus sudah siap dengan laporan. Jika ketiga jenis supervisi tersebut kta gambarkan dalam bentuk bagan, akan tampak seperti berikut :
Kegiatan Awal 1. Penjelasan Tugas 2. Pembagian tugas Kegiatan Kelompok Berlangsung - Kegiatan paralel - Kegiatan berbeda, saling melengkapi - Kegiatan berpeda penuh Menyiapkan kelompok untuk kegiatan akhir - Kesetiaan pada tujuan - Pengecekan kemajuan Kegiatan Akhir - Laporan + tanya jawab - Rangkuman - Pemantapan

1. Supervisi Proses Awal

2. Supervisi Proses Lanjut 3. Supervisi Pemanduan

Jika kita kaitkan keterampilan tersebut dengan pembelajaran kelas rangkap, kita akan melihat bahwa keterampilan ini sangat dibutuhkan. Guru yang terampil membimbing dan memudahkan murid belajar, mengjar dua kelas atau lebih tidak akan menjadi masalah. Guru tidak harus membimbing atau membantu semua murid, namun guru tahu kapan dia harus membantu siapa, dan bagaimana dia harus membantu.

D. Keterampilan Merencanakan dan Melaksanakan Kegiatan Belajar Mengajar
Kegiatan guru dalam pembelajaran seperti membuka pelajaran, menyajikan kegiatan inti, membimbing peserta didik dan mengevaluasinya, hendaknya diatur dengan baik dan penuh kesungguhan. Yang dimaksud dengan merencanakan atau desain kegiatan belajar mengajar dalam pembelajaran kelas rangkap adalah kerangka pikir yang melukiskan bentuk penataan kegiatan belajar siswa dalam
Pembelajaran Kelas Rangkap

5 - 27

rangka pencapaian tujuan belajar. Kegiatan belajar mengajar dalam rangka pelaksanaan PKR rancangan kegiatan pembelajaran erat kaitannya dengan model PKR yang diterapkan. Tugas guru yang utama adalah membantu murid melakukan kegiatan, baik secara perorangan maupun secara kelompok. Untuk itu guru harus mampu membuat perencanaan kegiatan belajar mengajar yang tepat bagi setiap murid dan kelompok serta mampu melaksanakannya. Untuk membuat perencanaan yang tepat, guru dituntut mampu mendiagnosis kemampuan akademis murid, memahami gaya belajar-mengajar, minat murid, dan sebagainya. Berdasarkan hasil diagnosis tersebut guru diharapkan mampu menetapkan kondisi dan tuntutan belajar berupa belajar mandiri, paket kegiatan belajar, belajar dengan tutorial teman sebaya, simulasi, dan sebagainya yang semuanya memandu murid untuk menghayati pengalaman bekerja sama atau bekerja dengan pengarahan sendiri. Keterampilan merencanakan dan melaksanakan kegiatan belajar me-ngajar ini mencakup : 1. Membantu murid menetapkan tujuan pelajaran dan menstimulasi murid untuk mencapai tujuan tersebut. Untuk maksud tersebut dapat dilakukan dengan diskusi atau menyediakan bahan-bahan yang menarik, yang mampu mendorong murid untuk mencapai tujuan tersebut. Misalnya, untuk membaca, murid dapat ditanyakan apa yang ingin dipelajari dari bacaan itu, atau apa yang menarik dari buku itu. Namun perlu diingat, bahwa kebiasaan menetapkan tujuan belajar bagi murid di Indonesia belum membudaya, bahkan mungkin belum pernah ada murid yang diberi kesempatan untuk menetapkan tujuan belajar. Oleh karena itu, sebagai guru, Anda perlu mulai memberi kesempatan kepada murid untuk sekali-kali (misalnya sebulan sekali) menetapkan tujuan belajar. 2. Merencanakan kegiatan belajar mengajar bersama murid. Berdasarkan hasil diagnosis penetapan tujuan, guru dapat merencanakan kegiatan belajar yang sesuai dengan tujuan, minat, dan kemampuan murid. Peren-canaan yang dibuat haruslah mencakup kriteria keberhasilan, langkah-langkah kerja, waktu, serta kondisi belajar yang diperlukan. Misalnya, jika Anda akan merencanakan kegiatan untuk kelas III dan kelas IV, berdasarkan hasil diagnosis, Anda meminta kelas IV untuk mengerjakan soal-soal matematika dari buku paket selama 30 menit. Murid yang sudah selesai dapat mencocokkan pekerjaannya dengan kunci yang ada di meja guru. Jawaban yang masih salah diperbaiki kembali oleh murid. Kelas III, akan bekerja dalam kelompok, diawali dengan masing-masing membaca wacana,

28 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

kemudian mendiskusikan jawaban pertanyaan yang diberikan oleh guru. Pada akhir pelajaran, setiap kelompok melaporkan hasil diskusi. Berdasarkan contoh tersebut, cobalah Anda membuat rencana kegiatan untuk dua kelas yang harus Anda rangkap. 3. Bertindak atau berperan sebagai penasehat bagi murid bila diperlukan. Selama kegiatan berlangsung, murid mungkin mengalami berbagai kesulitan. Guru dapat memberikan bantuan yang tepat jika guru mampu berinteraksi secara efektif dengan murid, sehingga murid mau mengungkapkan masalahnya. Kemudian, guru dapat memberikan saran/nasehat yang kira-kira dapat mengarahkan murid ke arah belajar yang lebih baik. Misalnya, jika ada murid yang tidak mampu menemukan arti kata sendiri, dia dapat disarankan untuk membaca kembali kalimat yang menggunakan kata itu, melihat kamus, atau bertanya pada teman. 4. Membantu murid menilai pencapaian dan kemajuannya sendiri. Ini berarti memberi kesempatan kepada murid untuk memperbaiki dirinya sendiri yang merupakan kerja sama guru dengan murid dalam situasi pendidikan yang manusiawi. Pada umumnya penilaian atas kemajuan/pencapaian murid dilakukan oleh guru. Murid bahkan tidak pernah dilibatkan dalam menilai dirinya sendiri. Oleh karena itu, Anda mempunyai kesempatan yang baik untuk mulai membimbing murid menilai kemajuannya sendiri. Misalnya, setelah kelompok menyelesaikan dan melaporkan peker-jaannya, kemudian ditanggapi oleh kelompok lain, Anda dapat meminta kelompok memperkirakan keberhasilannya dan menetapkan butir-butir yang perlu diperbaiki kembali. Atau murid yang bekerja sendiri diminta mencocokkan hasil kerjanya dengan kunci, kemudian diminta meng-hitung pencapaiannya. Jika cara ini Anda lakukan secara teratur, murid akan terbiasa menilai kemajuannya sendiri dan terdorong untuk mengejar kekurangannya. Dari empat kelompok keterampilan di atas Anda dapat menyimak bahwa mengajar kelompok kecil dan perorangan mempersyaratkan penguasaan keterampilan yang cukup kompleks. Anda perlu menguasai keterampilan dasar mengajar sebelumnya, yaitu keterampilan bertanya, memberi penguatan, mengadakan variasi, menjelaskan, membuka dan menutup pelajaran, membimbing diskusi kelompok kecil, dan mengelola kelas. Dalam penerapannya, kelompok keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan masing-masing mempunyai tekanan yang berbeda. Keterampilan mengorganisasikan kegiatan serta membimbing dan memudahkan belajar lebih banyak terkait dengan mengajar kelompok kecil, sedangkan keterampilan menga-

Pembelajaran Kelas Rangkap

5 - 29

dakan pendekatan secara pribadi serta merencanakan dan melaksanakan kegiatan lebih banyak terkait dengan pembelajaran perorongan. Setelah membaca dengan cermat serta mengerjakan latihan-latihan kecil yang disajikan di atas, kini tiba saatnya Anda mengerjakan latihan berikut agar pemahaman Anda tentang keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan menjadi lebih mantap.

Latihan
1. Baca kembali dengan cermat keempat kelompok keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan. Buatlah satu daftar keterampilan tersebut, masing-masing dengan subkelompoknya, sehingga merupakan satu lembar pengamatan. 2. Cobalah amati teman Anda yang sedang mengajar kelompok kecil. Tandailah keterampilan membimbing dan memudahkan belajar yang muncul selama dia mengajar. Pada saat lain, amati teman yang sama dan catat keterampilan mengorganisasikan kegiatan yang muncul. Diskusikan hasil pengamatan Anda dengan teman tersebut. 3. Cobalah rancang kegiatan kelompok kecil untuk kelas Anda selama ± 40 menit. Laksanakanlah rancangan tersebut, dan mintalah salah seorang dari teman Anda untuk mengamati Anda. Setelah selesai, diskusikan hasil pengamatan tersebut. 4. Kalau di tempat tutorial Anda ada video pembelajaran kelas rangkap, cobalah amati modelnya yang ditayangkan melalui video. Fokuskan pengamatan Anda pada munculnya keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan. Bandingkan dan diskusikan hasil pengamatan Anda dengan hasil pengamatan teman lain. 5. Ketika Anda sendiri harus mengajar kelas rangkap, cobalah terapkan secara sungguh-sungguh keterampilan membimbing dan memudahkan belajar. Bila mungkin, mintalah seorang rekan Anda untuk mengamati ketika Anda sedang mengajar. Setelah selesai, mintalah hasil pengamatan tersebut dan cocokkan dengan kesan Anda sendiri. Petunjuk Jawaban latiahan Agar latihan yang Anda kerjakan menjadi lebih terarah dan efektif, baca-lah terlebih dahulu rambu-rambu pengerjaan latihan berikut ini. 1. Sebaiknya, setiap keterampilan Anda kaji dulu dengan cermat, kemudian buatlah rincian komponennya. Anda dapat memberikan contoh atau kata kunci untuk

30 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

2.

3.

4.

5.

setiap subkomponen. Setelah keempat kelompok komponen selesai Anda kaji dan rinci, satukan semua catatan Anda, sehingga menjadi sebuah instru-men. Gunakan daftar/lembar pengamatan yang sudah Anda hasilkan pada latihan 1, ketika mengamati teman Anda. Ketika mendiskusikan hasil pengamatan, bacalah kembali deskripsi dan contoh setiap komponen jika terjadi perbedaan pendapat. Dengan demikian, pemahaman Anda terhadap komponen dan sub komponen keterampilan akan menjadi lebih mantap. Latihan ini dapat dilakukan di sekolah tempat Anda mengajar, atau ditempat tutorial. Jika dilakukan ditempat Anda mengajar, teman yang akan mengamati Anda harus diberi penjelasan dulu cara menggunakan lembar pengamatan, lebihlebih jika teman yang akan mengamati, bukan mahasiswa program PJJ. Jika latihan dilakukan di tempat tutorial, murid yang akan diajar dapat didatangkan ke tempat tutorial, atau mahasiswa yang datang ke sekolah yang dekat dengan tempat tutorial. Tentu saja koordinasi/pengaturan harus dialakukan bersama dengan tutor dan pengelola PJJ. Diskusi hasil pengamatan hendaknya didasarkan pada pemahaman setiap komponen/subkomponen keterampilan. Pengamtan kegiatan pembelajaran melalui video memberikan keuntungan bagi pengamat. Akan sangat baik jika video diputar pada waktu tutorial, sehingga semua mahasiswa dapat mengamati bersama-sama. Jika terjadi perbedaan hasil pengamatan, video dapat diputar kembali sehingga kekeliruan pengamatan dapat ditandai. Andaikata video PKR tidak tersedia, latihan dapat dilakukan dalam bentuk simulasi. Seorang mahasiswa dapat berperan sebagai guru, sedangkan mahasiswa lain berperan sebagai murid dua kelas yang berbeda. Misalnya murid kelas 3 dan kelas 4. Tentu saja harus ada yang berperan sebagai pengamat. Latihan ini harus dipersiapkan dengan baik. Anda terlebih dahulu harus membuat rancangan kegiatan yang berisi petunjuk pelaksanaan, jenis kegiatan, waktu, sumber/alat yang akan digunakan, serta hasil yang diharapkan. Kemu-dian kaji kembali keterampilan membimbing dan memudahkan belajar, sebelum Anda mengajar. Untuk mengetahui pengaruh keterampilan yang Anda kuasai, Anda dapat bertanya kepada murid, apakah mereka merasa senang dengan kegiatan yang diberikan. Tentu saja Anda harus melihat pula hasil yang dicapai oleh murid. Setelah menyelesaikan latihan, kini bacalah rangkuman berikut, sehingga pemahaman Anda menjadi semakin mantap.

Pembelajaran Kelas Rangkap

5 - 31

RANGKUMAN
Keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan dibagi menjadi 4 kelompok, yaitu keterampilan : 1. Mengadakan pendekatan secara pribadi 2. Mengorganisasikan kegiatan 3. Membimbing dan memudahkan belajar 4. Merencanakan dan melaksanakan kegiatan pembelajaran Keterampilan mengadakan pendekatan secara pribadi bertujuan untuk menciptakan hubungan yang akrab dan sehat antara guru-murid dan muridmurid. Keterampilan ini dapat ditunjukkan dengan : 1. Kehangatan dan kepekaan 2. Mendengarkan secara simpatik 3. Memberikan respon positif 4. Kesiapan untuk membantu 5. Menerima perasaan murid dengan penuh perhatian dan keterbukaan 6. Menerima perasaan murid dengan penuh perhatian dan keterbukaan 7. Mengendalikan situasi, sehingga murid merasa aman Keterampilan mengorganisasikan kegiatan diwujudkan dengan : 1. Memberikan orientasi umum sebelum kegiatan dimulai 2. memvariasikan kegiatan 3. Membentuk kelompok yang tepat 4. Mengkoordinasikan kegiatan 5. Membagi-bagi perhatian 6. Mengakhiri kegiatan dengan kulminasi Keterampilan membimbing dan memudahkan belajar dapat diwujudkan dalam bentuk: 1. memmberi penguatan yang tepat 2. supervisi proses awal 3. supervisi proses lanjut 4. supervisi pemaduan Keterampilan merencanakan kegiatan belajar mengajar berkaiatan erat dengan kemampuan mengembangkan kurikulum. Keterampilan ini dapat diwujudkan dengan: 1. Membantu murid menetapkan tujuan belajar 2. Merencanakan kegiatan belajar mengajar 3. Bertindak sebagai penasihat bagi murid 4. Membantu murid menilai hasil belajarnya Keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan merupakan ketrampilan yang kompleks yang memprasyaratkan penguasaan keterampilan dasar mengajar yang lain.

32 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

Tes Formatif 2
Setelah membaca rangkuman, tiba saatnya Anda mengerjakan Tes Formatif 2 sehingga Anda dapat mengukur tingkat keberhasilan Anda. Bacalah dengan cermat pernyataan, pertanyaan, atau kasus yang disajikan, kemudian silang huruf didepan pilihan yang paling tepat untuk menjawab/ melengkapi pertanyaan/pernyataan di atasnya. 1. Keterampilan mengadakan pendekatan secara pribadi sangat bermanfaat dalam usaha guru untuk .... A. Memonitor pekerjaan kelompok B. Mengarahkan murid belajar C. Menciptakan hubungan yang akrab dan sehat D. Meningkatkan hasil belajar murid 2. Berikut ini adalah contoh-contoh keterampilan mengadakan pendekatan secara pribadi, kecuali .... A. Ketika Dorkas berbicara, Bu Sarce mendengarkannya dan sekali-kali menganggukkan kepala B. Bu Tina menghampiri Ani yang kelihatan kebingungan, lalu bertanya dengan manis C. Meskipun kelompok 5 tidak ditunggui oleh Bu Inul, kelompok bekerja terus, karena merasa Bu Inul tahu apa yang dikerjakan oleh kelompok D. Bu Marisa duduk di kelompok 1 dan ikut membahas topik yang dipilih oleh kelompok 1 3. Keterampilan mengorganisasikan kegiatan mencakup berbagai kegiatan berikut, kecuali .... A. Memberikan orientasi kegiatan sebelum kelompok atau perorangan mulai bekerja. B. Menyiapkan murid untuk mengikuti laporan pada akhir kegiatan C. Membuat kegiatan yang bervariasi lengkap dengan ruangan kerja, cara kerja, dan waktu D. Membagi-bagikan perhatian pada tugas dan kebutuhan siswa, sehingga dapat memberi bantuan secara tepat 4. Berikut ini contoh keterampilan mengorganisasikan kegiatan, kecuali .... A. Pada awal pelajaran Pak Tino mengumpulkan kelas 5 dan kelas 6 di satu ruangan dan menyampaikan tugas-tugas yang harus dilakukan oleh kelas 5 dan kelas 6 B. Pak Tino meminta kelas 5 membagi diri menjadi 4 kelompok dengan menyuruh murid menghitung sampai 4

Pembelajaran Kelas Rangkap

5 - 33

C. Pak Tino duduk di kelompok 2 dan memberikan penjelasan tentang akibat kekurangan vitamin melalui tanya jawab D. Pada akhir kegiatan, Pak Tino meminta kelas 5 dan kelas 6 berkumpul kembali untuk melaporkan hasil pekerjaan masing-masing 5. Keterampilan membimbing dan memudahkan belajar sangat diperlukan guru pada .... A. Awal sampai menjelang akhir kegiatan B. Menjelang awal kegiatan C. Menjelang akhir kegiatan D. Menjelang awal sampai akhir kegiatan 6. Berikut ini adalah contoh-contoh keterampilan melakukan supervisi proses lanjut, kecuali .... A. Pak Udin mengingatkan murid agar memberskan laporan kelompoknya karena 5 menit lagi kegiatn kelompok akan dilanjutkan dengan laporan B. Pak Udin membantu kelompok 2 yang sedang bertengkar, dengan meminta kelompok menjawab pertanyaan yang diajukannya, kemudian menyarankan kelompok agar mulai pembahasan dari awal C. Kelompok 3 yang sedang kebingungan karena menemui jalan buntu menjadi hidup kembali setelah Pak Udin langsung memimpin diskusi dalam kelompok itu D. Pak Udin mendatangi dan membimbing Siti yang ternyata mengalami kesulitan dalam menyimpulkan isi bacaan 7. Kegiatan kulminasi berupa laporan dan tanggapan, akan memberi kesempatan kepada murid untuk .... A. Mendemonstrasikan kemampuannya B. Saling belajar C. Saling mengkritik D. Memberikan respon kepada pekerjaan kelompok lain 8. Bu Tina meminta setiap murid untuk menghitung jumlah soal yang dikerjakan dengan benar. Kemudian Bu Tina meminta murid menghitung tingkat keberhasilannya dalam persen, dengan menggunakan rumus dan contoh yang diberikan. Contoh di atas menunjukkan bahwa Bu Tina sedang menerapkan keterampilan ... A. Mengadakan pendekatan secara pribadi B. Mengorganisasikan kegiatan C. Membimbing dan memudahkan belajar D. Merencanakan dan melaksanakan kegiatan pembelajaran

34 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

9. Pak Ramon merangkap kelas 4 dan kelas 5, dan meminta bekerja dalam kelompok. Namun ada 2 kelompok dari kelas 4 yang tidak segera mulai bekerja karena masih bingung, tidak tahu harus mulai dari mana. Sampai waktu yang disediakan hampir habis, kedua kelompok tersebut belum menghasilkan apa-apa, sedang-kan Pak Ramon tetap duduk di pintu penghubung sambil membaca. Pertanyaan: Apa yang semestinya dilakukan Pak Ramon agar kasus seperti di atas tidak terjadi ? A. Menegur kelompok yang belum mulai bekerja B. Meminta murid kelas 5 mengawasi murid kelas 4 C. Melakukan supervisi proses awal dengan berkunjung kekelompok pada awal kegiatan kelompok D. Melakukan supervisi proses lanjut dengan jalan langsung membimbing kelompok yang mendapat kesulitan 10. Pak Mawan yang sedang mengajar kelas 5 dan kelas 6 menjadi bingung karena tugas matematika yang dikerjakan secara perorangan oleh kelas 6 tidak ada yang benar. Demikian pula kelas 5 yang diberi tugas dalam kelompok, tidak dapat menyelesaikan tugasnya dengan baik. Bahkan ada yang tidak menghasilkan apaapa. Dikaitkan dengan keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan, kemungkinan terjadinya kasus di atas adalah karena Pak Mawan tidak menguasai keterampilan berikut, kecuali .... A. Memberikan orientasi kegiatan sebelum kelompok/perorangan mulai bekerja B. Menunjukkan kepekaan dan kehangatan terhadap kebutuhan murid C. Melakukan supervisi proses awal dan proses lanjut D. Mengkoordinasikan kegiatan dengan cara melihat kemajuan murid serta penggunaan materi dan sumber

Pembelajaran Kelas Rangkap

5 - 35

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang ada di bagian akhir modul ini. Hitunglah jumlah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2. Rumus : Tingkat penguasaan = Jumlah jawaban yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai : 90% - 100% = baik sekali 80% - 89% = baik 70% - 79% = cukup < 70% = kurang Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih Anda dapat mempersiapkan diri untuk mengikuti Ujian Akhir Semester atau tugas akhir pembelajaran kelas rangkap. Selamt! Tetapi jika kurang dari 80% Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

36 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. Memilih teman sendiri tidak perlu dilakukan dalam belajar kelompok kecil dan perorangan 2. C Merupakan hakekat/dasar dari terjadinya belajar dalam kelompok kecil dan perorangan 3. A Dalam kegiatan klasikal semua murid diperlakukan sama, sehingga tidak semua kebutuhan murid dapat dipenuhi 4. D Kebiasaan bekerja sama merupakan salah satu dampak pengiring pengajaran kelompok kecil dan perorangan 5. C Jawaban B dan D juga benar, tetapi jawaban tersebut sudah tercakup dalam jawaban C; bertanggung jawab terhadap hasil belajarnya 6. B Hakekat PKR, yaitu; keserempakan kegiatan belajar mengajar, waktu keterlibatan akademik yang tinggi, pemanfaatan sumber secara maksimal, dan kontak psikologis berkesinambungan antara guru dan murid, hampir sama dengan hakekat mengajar kelompok kecil dan perorangan 7. A Sebelum bekerja, murid harus tahu dengan jelas tugasnya. 8. C Menyerahkan laporan kepada guru tidak memberi kesempatan kepada murid untuk saling belajar, sehingga tidak merupakan kegiatan kulminasi yang efektif 9. B Penetapan ketua dan sekretaris kelompok sebaiknya dilakukan oleh kelompok, bukan disiapkan oleh guru 10. D Pengenalan serta secara pribadi jangan dimanfaatkan untuk melaporkan murid kepada orang tuanya karena ini berarti merusak kepercayaan B

Tes Formatif 2
1. C Sasaran utama keterampilan melakukan pendekatan secara pribadi adalah membangun hubungan yang akrab dan sehat 2. D Merupakan contoh keterampilan melakukan supervisi lanjut 3. B Menyiapkan murid untuk mengikuti laporan pada akhir kegiatan, termasuk keterampilan melakukan supervisi pemaduan 4. C Keterampilan ini termasuk keterampilan melakukan proses lanjut 5. A Kegiatan akhir (kulminasi) termasuk keterampilan mengorganisasikan kegiatan
Pembelajaran Kelas Rangkap

5 - 37

6. A Contoh ini termasuk keterampilan melakukan supervisi pemaduan 7. B Jawaban A dan D juga benar, tetapi sudah tercakup dalam jawaban B, atau yang paling diharapkan dari kegiatan ini adalah “saling belajar” 8. D Membantu murid menilai kemajuannya sendiri termasuk keterampilan merencanakan dan melaksanakan kegiatan pembelajaran. 9. C Supervisi proses awal bertujuan untuk memantau apakah kelompok sudah paham akan tugasnya dan sudah mulai bekerja, atau apakah ada kelompok yang memerlukan bantuan. 10. B Menunjukkan kepekaan dan kehangatan terhadap kebutuhan murid tidak langsung berkaitan dengan kegagalan murid, Pak Anwar mungkin peka terhadap kebutuhan murid, tetapi tidak memenuhi kebutuhan tersebut.

38 – 5 Pembelajaran Kelas Rangkap

Daftar Pustaka

Aria Djalil. 2000. Pembelajaran Kelas Rangkap. Jakarta: Universitas Terbuka. Baechtol, W.M. 1993. Individualizing Instruction and Keepin,. Your Sanity. . Chicago: Follett Publishing Company. Dimyati dan Mudjiono. 2004. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: Ditjen Dikti Depdiknas. Gale, J.A. 1994. Group Work in School. Sydney: Mc Graw Hill Book Company. Mulyani Sumantri dan Johar Permana. 1999. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Ditjen Dikti Depdiknas. Neviyarni, dan Usman Rery. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta Pustekom Depdiknas. Tubbs, S.L. 1992. A System Approach to Small Group Interaction. New York:Mc Graw-Hill, Inc. Udin S. Winataputra. 1999. Pembelajaran Kelas Rangkap. Jakarta: Ditjen Dikti Depdiknas. Uzer Usman Moh. 2002. Menjadi Guru Profesional. Bandung: Rosdakarya.

Pembelajaran Kelas Rangkap

5 - 39

UNIT

6

MENYUSUN RENCANA PEMBELAJARAN KELAS RANGKAP (RPKR)
Drs. Sumawan, M.Pd Pendahuluan

D

alam pembelajaran kelas rangkap yang baik, seorang guru harus menyusun rencana pembelajaran. Karena pembelajaran akan lebih berhasil jika guru terlebih dahulu membuat rencana bagaimana supaya diperoleh hasil yang optimal. Dalam tahap perencanaan ini guru memikirkan kegiatan-kegiatan apa agar pembelajaran efektif dan efisien. Lebih-lebih jika pembelajaran kelas rangkap dilaksanakan secara permanen, misal disuatu sekolah jumlah guru 3 sedang jumlah kelas 6. Hal demikian tentu menuntut guru untuk secara tetap melaksanakan pembelajaran kelas rangkap, sehingga harus menyusun rencana pembelajaran. Demikian pula jika sudah diketahui adanya guru berhalangan mengajar atau sudah minta ijin sehari sebelumnya. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran kelas rangkap sangat membantu guru dalam mengajar, dan membantu mengarhkan murid dalam belajar. Namun demikian ada pengecualiannya jika guru tidak masuk secara tiba-tiba karena tugas mendadak atau keperluan lainnya. Guru teman sejawat akan merangkap kelas secara spontan, tanpa memiliki kesempatan untuk menyusun rencana pembelajaran kelas rangkap. Pembelajaran merangkap kelas secara spontan menuntut kemampuan dan keterampilan seorang guru dalam mengatur strategi pembelajaran. Bagi guru yang sudah berpengalaman sangat mudah mengatasi situasi yang tiba-tiba tersebut. Tetapi bagi guru yang baru atau guru muda akan mengalami kesulitan dalam berbagai aspek. Misalnya, karakter murid yang sulit diatur, malas atau tidak suka belajar, suka bermain, agresif, tidak memiliki motivasi belajar, ketergantungan pada

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 -1

guru kelas sehingga guru kelas lain kurang menarik, dan sebagainya. Dalam hal ini teori-teori, konsep, dan prinsip-prinsip, dan keterampilan pembelajaran kelas rangkap biasanya terabaikan. Faktor emosional dan sikap yang kurang positif akan mucul, sehingga pembelajaran kelas rangkap yang tanpa perencanaan itu akan sia-sia atau gagal. Artinya pada diri murid tidak terjadi proses belajar secara optimal. Modul ini merupakan kelanjutan dari modul-modul sebelumnya dalam mata kuliah pembelajaran kelas rangkap (PKR). Pengetahuan dan keterampilan Anda yang berkaitan dengan hakekat pembelajaran kelas rangkap, model pengelolaan dan pembelajaran dalam pembelajaran kelas rangkap, pengorganisasian kegiatan pembelajaran kelas rangkap, dan pemanfaat lingkungan sebagai sumber pembelajaran kelas rangkap perlu dipegang sebagai pijakan dalam mempelajari penyusunan rencana pembelajaran kelas rangkap. Modul ini akan membahas berbagai segi tentang perencanaan khususnya penyusunan pembelajaran kelas rangkap. Dari situ Anda diharapkan memiliki kemampuan sebagai berikut : 1. Dapat menjelaskan prosedur dasar pengembangan pembelajaran 2. Dapat menganalisis karakteristik kurikulum SD 2004 3. Dapat merumuskan tujuan umum 4. Dapat melakukan pemetaan topik dan hubungannya satu sama lain 5. Dapat merumuskan tujuan khusus untuk pembelajaran kelas rangkap 6. Dapat memilih dan menata model pembelajaran kelas rangkap yang tepat 7. Dapat memilih dan menata pemanfaatan media dan sumber belajar dalam pembelajaran kelas rangkap 8. Dapat mengembangkan penilaian dalam pembelajaran kelas rangkap Kemampuan Anda dalam menyusun rencana pembelajaran kelas rangkap yang baik sangat penting bagi terlaksananya program pembelajaran kelas rangkap di sekolah dasar. Ada yang menegaskan bahwa rencana yang baik memungkinkan pelaksanaan yang baik pula, setidaknya menjamin tercapainya 50 % tujuan program. Dengan perencanaan yang baik Anda dalam menerapkan pembelajaran kelas rangkap akan merasa lebih siap dan lebih mantap. Semua tergantung pada kemauan yang sungguh-sungguh dari Anda. Untuk memberi kemudahan dalam upaya menguasai semua kemampuan tersebut di muka, dalam modul ini akan disajikan pembahasan dan latihan dalam butir uraian sebagai berikut : 1. Analisis kurikulun SD 2004 dan prosedur dasar pengembangan pembe-lajaran. 2. Perumusan tujuan penataan materi dan kegiatan pembelajaran kelas rangkap. 3. Penilaian dalam pembelajaran kelas rangkap.

2 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

Agar Anda berhasil dengan baik mempelajari modul ini ikutilah petunjuk belajar sebagai berikut : 1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan modul ini sampai Anda memahami betul apa, untuk apa dan bagaimana mempelajari modul ini! 2. Bacalah sepintas bagian demi bagian dan temukan kata-kata yang Anda anggap baru. Cari dan baca pengertian kata-kata itu dalam senarai kata kunci atau dalam kamus ! 3. Tangkaplah pengertian demi pengertian dan isi modul ini melalui pema-haman sendiri, dan tukar pikiran dengan rekan mahasiswa atau guru dan dengan tutor ! 4. Kerjakan latihan secara bertahap sampai pada akhirnya Anda dapat menyusun suatu contoh rencana pembelajaran kelas rangkap ! 5. Diskusikan masalah yang Anda temukan dalam modul pada pertemuan tutorial tatap muka !

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 -3

Sub Unit1 Analisis Kurikulum Pendidikan SD 2004 dan Prosedur Dasar Pengembangan Instruksional

Pengantar
urikulum merupakan seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencaoai tujuan pendidikan. Kurikulum yang berlaku di sekolah dasar perlu disempurnakan secara terus-menerus sejalan dengan dinamika perkembangan masyarakat, kemajuan ilmu pengetahuan, teknologi, seni dan budaya, serta berdasar pada tanggapan, kritik, masukan dan saran dari para praktisi, pakar, ahli, dan masyarakat. Penyempurnaan kurikulum sekolah dasar secara terus menerus dilakukan melalui tahapan pengkajian, perintisan, sosialisasi dan advokasi mulai tahun 2001 oleh tim pengembangan kurikulum, pakar, praktisi, dan pembina serta penyelenggara pendidikan. Penyempurnaan kurikulum mengacu pada Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Peraturan Pemerintah yang terkait yang mengamanatkan tentang adanya standar nasional pendidikan yang berkenaan dengan standar isi, proses dan kompetensi lulusan serta penetapan kerangka dasar dan standar kurikulum oleh pemerintah. Upaya penyempurnaan kurikulum ini telah menghasilkan okumen Kurikulum 2004. Dokumen Kurikulum 2004 terdiri atas Kerangka Dasar Kurikulum 2004, Standar Kompetensi Mata Pelajaran yang disusun untuk masing-masing mata pelajaran pada masing-masing kelas, Pedoman Pengem-bangan Silabus, Pedoman Pengembangan Model Pembelajaran, Pedo-man Penilaian, Pedoman Pembiasaan, serta Pedoman Bimbingan dan Konseling.

K

4 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

A. Karakteristik Kurikulum SD Tahun 2004, KTSP
Pemberlakuan Undang-Undang Nomor 22 tahun 1999 tentang Peme-rintah Daerah menuntut pelaksanaan otonomi daerah dan wawasan demokrasi dalam penyelenggaraan pendidikan. Hal ini diikuti dengan perubahan penge-lolaan pendidikan dari bersifat sentralistik ke desentralistik. Berdasarkan PP No. 25 Tahun 2000 Tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Propinsi sebagai Daerah Otonom, dalam Bidang Pendidikan dan Kebudayaan kewenangan pemerintah pusat meliputi : 1. Penetapan standar kompetensi siswa dan warga belajar 2. Pengaturan kurikulum nasional 3. Penilaian hasil belajar secara nasional 4. Penyusunan pedoman pelaksanaan 5. Penetapan standar materi pelajaran pokok 6. Penetapan kalender pendidikan dan jumlah belajar efektif setiap tahun bagi pendidikan dasar, menengah, dan luar sekolah. Pengaturan dan pelaksanaan pendidikan di luar kewenangan pusat tersebut sepenuhnya dilakukan di daerah. Oleh karena itu kurikulum sebagai salah satu substansi pendidikan perlu didesentralisasi terutama dalam pengembangan silabus/rencana pembelajaran dan pelaksanaan pembelajaran yang disesuaikan dengan tuntutan kebutuhan siswa, keadaan sekolah, dan kondisi daerah. Dengan demikian daerah atau sekolah memiliki cukup kewenangan untuk merancang dan menentukan hal-hal yang diajarkan, mengelola penga-laman belajar, menentukan cara mengajar, dan menilai keberhasilan suatu proses belajar dan mengajar. Pemberlakuan otonomi daerah memberikan implikasi pada penyelenggaraan pemerintahan dan pendidikan termasuk pada pengembangan dan pelaksanaan kurikulum. Pemerintah dalam hal ini Depdiknas bertugas menetapkan kerangka dasar kurikulum antara lain meliputi; standar kompetensi, kompetensi dasar, materi pokok, dan indikator hasil belajar yang dituangkan dalam dokumen yang disebut dengan kurikulum 2004. Pemerintah daerah dan sekolah berkewajiban mengembangkan kerangka dasar kurikulum tersebut menjadi silabus yang lebih operasional. Tujuan Pendidikan dasar bertujuan memberikan bekal kemampuan dasar kepada murid untuk mengembangkan kehidupannya sebagai pribadi, anggota masya-rakat, warga negara dan anggota umat manusia serta mempersiapkan murid untuk mengikuti pendidikan menengah (Pasal 3 PP. No. 28 Tahun 1990 tentang Pendidikan Dasar).
Pembelajaran Kelas Rangkap

6 -5

Pendidikan dasar yang diselenggarakan di Sekolah Dasar (SD) bertujuan memberikan bekal kemampuan dasar “Baca-Tulis-Hitung”, pengetahuan dan keterampilan dasar yang bermanfaat bagi murid sesuai dengan tingkat perkembangannya serta mempersiapkan mereka untuk mengikuti pendidikan di SLTP/SMP. Isi Program Untuk mencapai tujuan tersebut disusun isi kurikulum pendidikan dasar yang mencakup bahan kajian dan pelajaran tentang Pendidikan Pancasila, Pendidikan Agama, Pendidikan Kewarganegaraan, Bahasa Indonesia, Membaca dan Menulis, Matematika (termasuk berhitung), Pengantar Sains dan Teknologi, Ilmu Bumi, Sejarah Nasional, dan Sejarah Umum, Kerajinan Tangan dan Kesenian, Pendidikan Jasmani dan Kesehatan, Menggambar serta Bahasa Inggris. Bahan Kajian dan pelajaran tersebut dikemas dalam mata pelajaran yang berisi konsep, pokok bahasan, tema dan nilai yang dihimpun dalam satu kesatuan disiplin (pengetahuan). Khusus untuk Sekolah Dasar (SD), disusun mata pelajaran sebagai berikut: 1. Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan 2. Pendidikan Agama 3. Bahasa Indonesia 4. Matematika 5. Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 6. Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) 7. Kerajinan Tangan dan Kesenian 8. Pendidikan Jasmani dan Kesehatan 9. Bahasa Inggris (hanya bila diperlukan) 10. Muatan Lokal Kegiatan Belajar Mengajar Di Sekolah Dasar (SD) digunakan sistem guru kelas kecuali untuk mata pelajaran Pendidikan Agama, serta Pendidikan Jasmani dan Kesehatan. Guna mencapai tujuan belajar mengajar diharuskan membuat peren-canaan program jangka panjang, jangka menengah, serta rencana pem-belajaran jangka pendek /rencana pelaksanaan pembelajaran harian. Sistem pembelajaran bersifat klasikal yang mengelompokkan anak dalam usia dan kemampuan rata-rata. Bila diperlukan, demikian ditugaskan dapat dibentuk pengelompokkan sesuai dengan tujuan dan keperluan pembelajaran. Dengan penegasan tersebut, pembelajaran kelas rangkap sudah mendapat tempat. Perlu

6 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

dicatat bahan pembelajaran kelas rangkap dikembangkan bukan semata-mata sebagai upaya masalah kekurangan guru. Lebih mendasar PKR dikembangkan dalam rangka peningkatan efisiensi dan efektivitas pendidikan. Penilaian Kemajuan Belajar Dalam Kurikulum 2004 tentang Pedoman Penilaian Di Sekolah Dasar yang dimaksud penilaian di SD adalah penilaian kelas. Penilaian kelas adalah penilaian yang dilakukan oleh guru dalam rangka kegiatan pembelajaran, yang meliputi; pengumpulan dan penggunaan informasi tentang proses dan hasil belajar siswa untuk mengukur tingkat penguasaan siswa terhadap kompetensi yang ditetapkan. Penilaian kelas dapat dilakukan secara bertahap dengan lingkungan kompetensi tertentu, yang dapat dilaksanakan baik di dalam maupun di luar kelas melalui berbagai teknik penilaian. Hasil penilaian kelas tidak dimaksudkan untuk membuat perbandingan antar individu, antar kelas, antar sekolah, atau antar daerah. Implementasinya dalam bentuk ulangan, jenis tugas, isi tes, atau instrumen lain yang digunakan lebih mengedepan-kan pola respon siswa yang membahas hasil belajar dengan berbagai cara sesuai dengan potensinya. Berdasarkan Kurikulum 2004 penilaian kelas bertujuan untuk menilai proses dan hasil belajar murid di sekolah, dan mendiagnosis kesulitan belajar murid, serta untuk menentukan kenaikan kelas. Sedangkan fungsi penilaian kelas adalah untuk memberikan umpan balik proses pembela-jaran, meningkat-kan motivasi belajar murid, dan memberikan laporan kemajuan belajar murid kepada orang tua.

B. Prosedur Dasar Pengembangan Pembelajaran
Pembelajaran adalah istilah yang kadang-kadang mengun-dang kontroversi baik di kalangan para ahli maupun di lapangan, terutama di antara guru-guru di sekolah, khususnya sekolah dasar. Perbedaan pendapat itu tampak misalnya, sementara orang mengatakan bahwa istilah pembelajaran sesungguhnya hanya berlaku di lingkungan pendidikan masyarakat atau pendidikan luar sekolah, bukan di lingkungan pendidikan sekolah. Sebaliknya, pihak lain menegaskan, justru istilah tersebut sangat relevan dalam sis-tem persekolahan, yakni untuk membelajarkan peserta didik. Ada pula yang berpendapat bahwa pembelajaran merupa-kan padanan kata dari istilah instruction, yang artinya lebih luas dari pengajaran (Suparman, 2001). Sebaliknya, Turney (1995) menyatakan bahwa istilah teaching mencakup

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 -7

konsep instruction dan kegiatan-kegiatan lain yang bersifat psikologis, sosial, dan pribadi. hal ini berarti bahwa instruction meru-pakan bagian dari konsep teaching. Tanpa mengurangi penghargaan terhadap perbedaan pendapat terse-but, dalam buku ini istilah pembelajaran akan diartikan secara luas sehingga keberadaannya tidak hanya dalam jalur pendidikan luar sekolah, tetapi juga dalam jalur pendidikan sekolah. Bahkan pembelajaran ini tidak hanya terjadi dalam pendidikan (education), tetapi juga dalam pelatihan (training). Inipun tidak hanya ada dalam konteks pre-service education and training misalnya ketika peserta didik masih belajar di sekolah atau pergu-ruan tinggi, tetapi juga dalam konteks in-service education and training (INSET) seperti pada kegiatan penataran atau pelatihan. Lebih jauh lagi, istilah tersebut juga dapat menjangkau upaya pembelajaran diri. Demikian luasnya lingkup pembelajaran, sehingga yang menjadi subyek belajar atau pembelajaranpun bukan hanya peserta didik di sekolah, tetapi juga peserta penataran atau pelatihan atau pendidikan dan pelatihan (diklat), kursus, seminar, diskusi panel, simposium, lokakarya, dan bahkan siapa saja yang berupaya membelajarkan diri sendiri. Pembelajaran dapat didefinisikan sebagai suatu sistem atau proses membelajarkan peserta didik atau pembelajar yang direncana-kan atau didesain, dilaksanakan, dan dievaluasi secara sistematis agar peserta didik atau pembelajar dapat mencapai tujuan-tujuan pembela-jaran secara efektif dan efisien. Dengan demikian, jika pembelajaran dipandang sebagai suatu sistem, maka berarti pembelajaran terdiri dari sejumlah komponen yang terorganisir antara lain tujuan pembelajaran, materi pembelajaran, stratedi dan metode pembelajaran, media pembelajaran atau alat peraga, pengorganisasian kelas, evaluasi pembelajaran, dan tindak lanjut pembelajaran (misalnya layanan pembelajaran remedial bagi peserta didik yang mengalami kesulitan belajar). Sebaliknya, bila pembelajaran dipandang sebagai suatu proses, maka pembelajaran merupakan rangkaian upaya atau kegiatan guru dalam rangka membuat peserta didik belajar. Proses tersebut dimulai dari merencanakan program pengajaran tahunan, semester, dan penyusunan persiapan mengajar (lesson plan) berikut penyiapan perangkat kelengkapannya antara lain berupa alat peraga, dan alat-alat evaluasi (misalnya soal-soal tes formatif). Persiapan pembelajaran ini juga mencakup kegiatan guru untuk membaca buku-buku atau media cetak lainnya yang berkaitan dengan materi pelajaran yang akan disajikan kepada para peserta didik dan mengecek jumlah dan keberfungsian alat peraga yang akan digunakan.

8 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

Setelah persiapan tersebut dilakukan secara matang, guru melaksana-kan kegiatan-kegiatan pembelajaran dengan mengacu pada persiapan pembelajaran yang telah dibuat. Pada tahap pelaksanaan pembelajaran ini, struktur dan situasi pembelajaran yang diwujudkan guru akan banyak dipengaruhi oleh pendekatan atau strategi dan metode-metode pembelajaran yang telah dipilih dan dirancang untuk dilaksanakan serta filosofi kerja dan komitmen guru yang bersangkutan, persepsi, dan sikapnya terhadap peserta didik. jadi semua itu akan menentukan misalnya, apakah struktur pembelajarannya bersifat deduktif ataukah induktif, pola penyajiannya secara ekspositori ataukah inkuiri, atau discovery. Selain itu, juga perlu diperhatikan apakah situasi atau iklim pembelajarannya bersifat joyful ataukah menegangkan, atau bahkan menakutkan. Situasi kelas apakah bersifat permisif ataukah demokratis, atau sebaliknya, peserta didik merasa tercekam akibat sikap guru yang otoriter. Setelah kegiatan pembelajaran tersebut di atas selesai dilaksana-kan, termasuk evaluasi formatif, maka apabila guru itu adalah guru yang baik, ia akan menindaklanjuti pembelajaran yang telah dikelolanya. Kegiatan pasca pembelajaran ini dapat berbentuk enrichment (pengayaan), dapat pula berupa pemberian layanan Remedial Teaching bagi anak-anak yang berkesulitan bela-jar. Kegiatan tindak lanjut ini sangat penting agar setiap individu pembelajar atau peserta didik dapat mencapai perkembangan yang harmonis dan optimal. hal ini berkaitan erat dengan pembinaan kualitas SDM (Sumber Daya Manusia sejak dini, dan kelaspun menjadi lebih “sehat” dan dinamis karena tertangani kesulitankesulitan belajar yang dialami oleh satu atau beberapa orang siswanya. Sementara itu, sesuai dengan makna pembelajaran ini, hendaknya guru berupaya memotivasi dan membimbing peserta didiknya untuk belajar mengenai bagaimana belajar (learning how to learn). Apabila peserta didik telah memahami dan mempraktekan dengan sungguh-sungguh, kelak mereka diharapkan akan mampu menjadi orang-orang efektif, produktif, efisien, dan kuat. Melalui belajar bagaimana belajar, pada giliran peserta didik akan berupaya membelajarkan diri mereka sendiri, jika hal ini terjadi, jembatan emas ke masa depan yang gemilang dan bermakna telah mulai terbentang. Prosedur dasar pengembangan pembelajaran merupakan disain atau cetak biru pembelajaran. Prosedur dasar pengembangan pembelajaran merupakan istilah baru, istilah lama disebut Prosedur Pengembangan Sistem Instruksional (PPSI). Disain pembelajaran sebagai suatu prosedur dasar pembelajaran, dalam menyusun rencana atau persiapan pembelajaran dan bahan pembelajaran memiliki langkahlangkah yang sistematis. Rencana atau persiapan pembelajaran, modul, bahan

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 -9

tutorial dan bentuk sarana pendidikan lainnya merupakan hasil dari disain pembelajaran. Menurut (Tyler, 1989; dan Taba, 1982) unsur-unsur dasar yang ada dalam kurikulum yaitu tujuan pembelajaran, materi pelajaran, pengalaman belajar, dan evaluasi hasil belajar sangat berhubungan erat dengan proses pengembangan pembelajaran. Semua unsur dasar tersebut dikembangan dalam rencana pembelajaran, dan seorang guru dalam melaksanakan pembelajaran harus sesuai dengan rencana. Model pembelajaran Dick dan Corey (1990) menggunakan penerapan pendekatan sistem. Pembelajaran dipandang sebagai suatu kesatuan untuk dari komponen tujuan, materi, pengalaman belajar, dan evaluasi, yang satu sama lain saling berinterakasi. Berikut diagram prosedur dasar pengembangan rencana pembelajaran Gambar 6.1 Prosedur Dasar Pengembangan Rencana Pembelajaran (RP)
MERUMUSKAN TUJUAN BELAJAR 1 MEMILIH DAN MENATA BAHAN BELAJAR 2 MENYUSUN RANCANGAN KEGIATAN BELAJAR 3

MENYUSUN LANGKAH DAN ALAT EVALUASI 4

Untuk melakukan pengembangan Rencana Pembelajaran sesuai dengan diagram di atas, secara praktis dapat diuraikan dalam matriks berikut ini.
KOMPONEN RP Merumuskan Tujuan belajar RINCIAN KEGIATAN Perhatikan dan pahami Rumuskan tujuan pembelajaran khusus SUMBER/ACUAN GBPP masingmasing mata pelajaran Pedoman rumusan tujuan CONTOH Murid dapat membaca puisi Murid dapat menghitung perkalian pecahan Murid dapat meneri-

10 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

KOMPONEN RP Memilih dan Menata Bahan Belajar

RINCIAN KEGIATAN Pilih konsep, tema, nilai, pokok bahasan Buat rincian materi pelajaran Tentukan urutan materi tersebut Tentukan kegiatan murid Rancangan proses kegiatan belajar Siapkan sumber belajar dan media belajar

SUMBER/ACUAN Tujuan belajar Perilaku awal Buku pelajaran Lingkungan

ma pendapat orang lain CONTOH Kependudukan Kejujuran Lingkungan Air Bilangan

Menyusun Rancangan Kegia-tan Belajar

Tujuan belajar Ketersediaan media dan sumber Metode, teknik mengajar yang tepat

Menyusun langkah dan alat evaluasi

Tes awal Observasi proses belajar Tes akhir Penugasan

Tujuan belajar Buku pelajaran Pedoman penilaian

Pendahuluan Kegiatan Inti Metode diskusi Metode percobaan Metode simulasi Metode kerja kelompok Kegiatan penutup Buku pelajaran Alat bantu mengajar berupa benda, gambar Tes lisan Tes tulisan Tes perbuatan Tes perbuatan Tugas mencatat mencatat keadaan lingkungan keluarga masing-masing

Setiap mata pelajaran memiliki ciri khas tertentu, tetapi semua mata matapelajaran pada umumnya mengacu pada hal-hal sebagai berikut : 1. Tertuju pada pencapaian tujuan yang dirumuskan lebih dulu oleh guru atas dasar GBPP (Prinsip berorientasi kepada tujuan). 2. Tujuan belajar dirumuskan dalam perilaku (umum dan khusus) yang dapat dikaji ketercapaiannya pada akhir pembelajaran (Prinsip akonta-bilitas). 3. Pembelajaran bertolak dari pengetahuan, sikap, dan keterampilan, yang telah dimiliki murid (Prinsip perilaku awal).

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 - 11

4. Proses pembelajaran menitikberatkan pada kegiatan pikiran dan perasaan (mental dan intelektual) serta perbuatan murid melalui proses belajar yang bersifat aktif. Dengan demikian proses belajar siswa lebih menarik, menantang, dan menyenangkan dan hasilnya bertahan lama dan bermanfaat bagi proses lanjut (Prinsip belajar bermakna). 5. Pemanfaatan aneka media dan sumber belajar untuk mendukung proses belajar aktif sesuai dengan lingkungan (Prinsip multimedia). 6. Penilaian ditujukan untuk melihat dan memperoleh informasi seberapa jauh terjadi perubahan perilaku murid baik yang direncanakan maupun yang tidak direncanakan (Prinsip dampak pembelajaran dan dampak pengiring).

Landasan Pengembangan Rencana Pembelajaran (Silabus) Kuriku-lum 2004

Kompetensi Tamatan Kompetensi Lintas Kurikulum Kompetensi Rumpun Mata Pelajaran

TUJUAN PENDIDIKAN NASIONAL

Kompetensi Dasar Mata Pelajaran Aspek Hasil Blj Indikator

SILABUS

Gambar 6.1 Landasan Pengembangan Rencana Pembelajaran (Silabus) Kurikulum 2004 Tujuan Pendidikan Nasional adalah menghasilkan lulusan yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia; mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi anggota masyarakat yang bertanggung jawab dan demokratis; dan mengikuti pendidikan lebih lanjut.

12 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

Kompetensi Tamatan merupakan pengetahuan, keterampilan, sikap dan nilai-nilai yang direfleksi dalam kebiasaan berpikir dan bertindak setelah murid menyelesaikan suatu jenjang tertentu. Kompetensi Lintas Kurikulum merupakan pernyataan tentang pengetahuan, keterampilan, sikap dan nilai-nilai yang direfleksi dalam kebiasaan berpikir dan bertindak yang mencakup kecakapan belajar sepanjang hayat dan keterampilan hidup yang harus dimiliki. Hasil belajar dari kompetensi lintas kurikulum ini perlu dicapai melalui pembelajaran-pembelajaran dari semua rumpun pelajaran. Kompetensi Rumpun Pelajaran merupakan pernyataan tentang pengetahuan, keterampilan, sikap dan nilai-nilai yang direfleksikan dalam kebiasaan berpikir dan bertindak yang seharusnya dicapai setelah murid menyelesaikan rumpun pelajaran tertentu. Kompetensi Dasar merupakan pernyataan minimal atau memadai tentang pengetahuan, keterampilan, sikap dan nilai-nilai yang direfleksikan dalam kebiasaan berpikir dan bertindaksetelah murid menyelesaikan suatu aspek atau sub aspek mata pelajaran tertentu. Untuk mencapai tujuan pendidikan nasional yang selanjutnya dijabarkan ke dalam kompetensi tamatan, kompetensi lintas kurikulum, kompetensi rumpun, dan kompetensi dasar diperlukan sebuah perencanaan pembelajaran yang selanjut-nya disebut silabus.

RANGKUMAN
Pada Kegiatan Belajar 1. Anda telah mempelajari pokok-pokok materi sebagai berikut : 1. Program pendidikan atau kurikulum merupakan perangkat rencana pembelajaran yang harus dilaksanakan oleh guru, murid, dan pengelola pendidikan untuk mencapai suatu jenjang atau tingkat tertentu. 2. Kurikulum pendidikan dasar tahun 2004 memiliki ciri sebagai berikut : a. Pemberian bekal kemampuan dasar untuk mengembangkan kehidupan murid sebagai pribadi, dan anggota masyarakat dan mempersiapkan kelanjutan pendidikan murid kependidikan menengah.

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 - 13

b. Mencakup mata pelajaran Pendidikan Agama, Bahasa Indonesia, Matematika, IPA, IPS, Kerajinan Tangan dan Kesenian, Penjaskes, Bahasa Inggris (bila diperlukan), dan muatan lokal. c. Menggunakan sistem guru kelas, pengajaran klasikal kombinasi dengan pengelompokkan atas dasar usia dan rata-rata kemampuan. d. Memanfaatkan aneka metode, media, dan sumber belajar guna meningkatkan kesesuaian, mutu, dan efisiensi pembelajaran. e. Penilaian berorientasi, pada tujuan dan hasilnya digunakan sebagai balikan untuk perbaikan dan mengukur pencapaian tujuan belajar. 3. Program dan rencana pembelajaran dikembangkan dengan menerapkan pendekatan sistem dengan komponen-komponen perumusan tujuan, pemili-han bahan belajar, penataan kegiatan belajar, dan pengembangan prosedur dan alat evaluasi.

Tes Formatif 1
Beri tanda silang ( X ) pada salah satu kemungkinan jawaban yang menurut pendapat Anda paling tepat. 1. Kurikulum sebagai rencana pembelajaran pada dasarnya merupakan ........ A. Beban dan waktu belajar yang dipersyaratkan B. Tuntutan belajar menurut murid C. Tuntutan belajar menurut masyarakat D. Beban dan waktu belajar minimal 2. Kurikulum merupakan pedoman bagi .... A. Pengelola pendidikan B. Para guru saja C. Para guru dan murid D. Guru, murid, dan pengelola 3. Pengembangan murid sebagai pribadi .... A. Tidak memerlukan kemampuan dasar B. Memerlukan kemampuan dasar C. Cukup kemampuan minimal D. Diserahkan kepada orang tua

14 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

4. Pelajaran matematika di Sekolah dasar menitik beratkan pada .... A. Semua konsep matematika B. Kemampuan penalaran C. Berhitung D. Keterampilan menghitung 5. Pelajaran PPKN SD 2004 menerapkan pendekatan .... A. Pengajaran tata negara Indonesia B. Pendidikan Nilai Pancasila C. Pemahaman konsep nilai Pancasila D. Pembinaan disiplin nasional 6. Salah satu ciri dari pembelajaran bahasa Indonesia menurut kurikulum 2004 adalah .... A. Menitikberatkan pada keterampilan membaca B. Menitikberatkan pada keterampilan menulis C. Berorientasi pada pokok bahasan/tema D. Berorientasi pada konsep kebahasaan 7. Pelajaran IPS di Sekolah Dasar bertitik tolak dari .... A. Lingkungan B. Konsep C. Kebiasaan Hidup D. Masalah sehari-hari 8. Salah satu ciri pembelajaran IPS di Sekolah Dasar 2004 adalah .... A. Berangkat dari konsep keilmuan sosial B. Menerapkan pendekatan lingkungan meluas C. Merujuk pada keterampilan sosial D. Berorientasi pada siklus kehidupan masyarakat 9. Pendekatan sistem dalam penyusunan rencana pembelajaran bertolak dari dan merujuk kepada .... A. Topik inti B. Tujuan belajar C. Buku pelajaran D. Sistem Sosial

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 - 15

10. Salah satu sifat dari pendekatan sistem dalam merancang dan melaksanakan proses pembelajaran ialah .... A. Integrasi antar komponen pembelajaran B. Saling keterkaitan antar komponen pembelajaran C. Peran penting dari penilaian D. Titik sentral pada proses belajar Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang ada dibagian akhir modul ini. Hitunglah jumlah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1. Rumus : Tingkat penguasaan = X 100% Jumlah jawaban yang 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai : 90% - 100% = Baik sekali 80% - 89% = Baik 70% - 89% = Cukup < 70% = Kurang Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih Anda dapat meneruskan dengan modul Kegiatan Belajar 2. Tetapi jika kurang dari 80% Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

16 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

Sub Unit 2 Perumusan Tujuan, Penataan Materi dan Kegiatan Pembelajaran Kelas Rangkap

P

erencanaan pembelajaran kelas rangkap berbeda dengan kelas tunggal, berbeda dalam banyak hal. Dalam pembelajaran kelas rangkap seorang guru harus mengajar atau melayani kelompok murid yang tidak sama karakteristik dari setiap kelasnya. Bahkan bisa beragam kemampuan, minat, bakat, dan kebutuhan. Karena dalam pembelajaran kelas rangkap dapat terjadi penggabungan dari jenjang kelas yang sama atau kelas paralel, dapat pula dari kelas yang jenjangnya berbeda. Misalnya, penggabungan dari kelas III, kelas IV, dan kelas V, perencanaan pembelajaran kelas rangkap jika berbeda penggabungan dari kelas IVA, kelas IVB, dan Kelas IVC. Oleh karena itu setiap bentuk perangkapan kelas yang berbeda model, berbeda pula perencanaan pembelajaran. Lebih-lebih berbeda lagi jika dibandingkan dengan Pembelajaran Kelas Tunggal. Dengan kata lain, keanekaragaman tersebut juga tercermin dari berbedaan dalam tingkat, usia, kemampuan, hubungan sosial, gaya belajar, dan unjuk kerjanya atau penampilan. Dalam pembelajaran kelas rangkap guru dituntut dapat memberikan perla-kuan atau pelayanan yang juga beraneka ragam atas semua unsur yang mengan-dung unsur perbedaan. Keanekaragaman yang seperti tersebut tidak lagi menjadi penghalang atau penghambat bagi guru untuk menciptakan suasana belajar yang bermakna (berarti dan berguna). Guru yang profesional justru dapat mengelola keanekaragaman sedemikian rupa sehingga tercipta proses belajar yang efektif atau tepat guna dan lebih bermakna. Proses belajar yang efektif dan bermakna ini tidak lain dari proses belajar yang memungkinkan murid dapat belajar secara optimal sesuai dengan kemampuan yang dimilikinya menuju pencapaian tujuan pendidikan yang diinginkan. Proses belajar yang efektif dan bermakna dapat terjadi atau berlangsung dalam situasi pembelajaran merangkap kelas jika seorang guru melakukan peren-canaan yang baik. Dalam perencanaan ini tercakup serangkaian kegiatan yaitu, menggukan Garis-garis Besar Program Pengajaran (GBPP), merumuskan tujuan belajar, memilih bahan belajar, dan menyusun rancangan kegiatan belajar. Masingmasing dapat diuraikan sebagai berikut
Pembelajaran Kelas Rangkap

6 - 17

A. Menggunakan GBPP
Garis-garis Besar Program Pengajaran (GBPP) merupakan berisikan apa-apa yang harus diajarkan pada murid. Dengan perkataan lain GBPP apa saja yang harus dikembangkan oleh guru sebagai bahan ajar. Jadi GBPP memuat garis besar materi yang berupa pokok dan sub pokok bahasan, juga tujuan tujuan kurikuler, dan tujuan pembelajaran umum. Garis-garis Besar Program Pengajaran merupakan : 1. Dokumen tertulis rencana umum pembelajaran 2. Rujukan tertulis mengenai tujuan, materi, proses pembelajaran, dan penilaian setiap mata pelajaran 3. Pedoman pembelajaran bagi guru dan acuan belajar siswa 4. Pedoman pengelolaan pendidikan bagi para pengelola atau administrasi (Kepala Sekolah, Pengawas, Kepala Kantar Depdiknas). 5. Titik tolak dan rambu-rambu penyusunan rencana pembelajaran jangka panjang, jangka menengah, dan jangka pendek (tahunan, semester, dan harian) 6. Pedoman dan rujukan para penulis bahan belajar seperti buku pelajaran dan lember kerja siswa. Guru dituntut untuk dapat menjabarkan GBPP dalam bentuk rencana pembelajaran tahunan, persemester dan dari situ dijabarkan Rencana Pembelajaran Harian. Ada beberapa prinsip dan prosedur dalam pemilihan topik pembelajaran kelas rangkap dengan mempertimbangkan GBPP. 1. Berorientasi kepada tujuan Prinsip ini mengandung arti bahwa topik yang dipilih harus bertolak dari tujuan dan terarah pada tujuan. Dengan demikian pembelajaran kelas rangkap dengan dua mata pelajaran untuk dua kelas yang berbeda dan dilakukan dalam satu ruangan, pengintegrasian atau perpaduan dalam satu topik besar tidaklah merupakan keharusan. Kecuali bila kedua mata pelajaran tersebut mempunyai inti dan arah tujuan yang sama. Biasanya hal ini dapat dilkukan bila dua mata pelajaran yang akan ditangani dengan pembelajaran kelas rangkap itu termasuk ke dalam satu bidang studi, IPS atau IPA. Sekalipun guru melaksanakan pembelajaran merangkap kelas, tujuan pembelajaran yang dirumuskan harus memenuhi kriteria perumusan tujuan pembelajaran pada umumnya. Kriteria perumusan tujuan pembelajaran khusus atau yang sekarang disebut indikator antara lain: menggunakan istilah yang operasional, hanya satu tingkah laku, bisa diukur, mengandung unsur-unsur A, B, C, dan D (Audien, Behavior, Condition, dan Degrre), dan sebagainya. Contoh yang benar: Jika diberi waktu 10 menit siswa dapat menggambar seekor burung lengkap dengan sayapnya. Contoh yang salah: Jika ditugaskan membaca buku

18 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

tek siswa dapat menyebutkan dan menjelaskan ciri-ciri makhluk hidup. Perumusan tujuan merupakan komponen Rencana Pembelajaran yang sangat esensial, bagi pengembangan komponen-komponen lainnya. Selain itu tujuan pembelajaran itulah yang akan dijadikan tolak ukur keberhasilan pembelajaran. Oleh karena itu dalam pembelajaran kelas rangkap perumusan tujuan merupakan suatu keharusan, agar kegiatan pembelajaran memiliki arah yang jelas. 2. Disesuikan dengan karakteristik murid (kelas, usia, kemampuan) Prinsip kedua ini mengandung arti bahwa penetapan topik yang terpadu atau terpisah selalu mengingat dan memperhatikan keadaan murid. Bila suatu rencana pembelajaran kelas rangkap mencakup perangkap kelas I, II, III, atau perangkapan kelas IV, V, VI penetapan topik yang terpadu dapat dilakukan. Tetapi bila perangkapan kelas itu akan dilakukan antara kelas I atau kelas II atau kelas III dengan kelas IV atau kelas V atau kelas VI, penetapan topik yang terpisah kelihatan lebih dapat dipertanggungjawabkan secara kependidikan. Hal tersebut berlaku apabila pembelajaran kelas rangkap itu berkenaan dengan dua mata pelajaran yang berbeda hakekatnya. Bila perangkapan kelas itu terjadi untuk satu mata pelajaran pertimbangan psikologis dan pedagogis yang seyogyanya dipertimbangkan adalah mengenai urutan materi pelajaran dan cakupan sub-sub topik yang tercakup kedalam topik umum yang terpadu tersebut. Contoh: Untuk kelas dimana siswa memiliki karakteristik yang pasif dan kurang motivasi belajar, guru dapat membangkitkan kegairahan belajar yang kreatif dan menyenangkan. Sehingga murid akan merasa tertarik dengan materi pelajaran dan bergairah untuk belajar. 3. Disesuaikan dengan kemampuan pengelolaan guru Prinsip ketiga ini mengandung maksud bahwa guru perlu untuk menyadari kemampuannya dalam mengelolan pembelajaran kelas rangkap dengan topik yang telah dipilihnya. Pembelajaran kelas rangkap dengan satu topik yang terpadu tentu cara berbeda dari pembelajaran kelas rangkap dengan dua topik yang berbeda. Namun hal ini tidaklah berarti bahwa penetapan topik itu terserah semaunya guru. Kemampuan guru mengelola kelas, mendukung tercapainya tujuan belajar. Guru dengan segala kemampuan, siswa dengan segala latar belakang dan sifatsifat individual, kurikulum dengan segala komponen, materi dengan segala pokok bahasan bertemu dan berinteraksi dikelola guru untuk mencapai tujuan pembelajaran. Bahkan hasilnya sangat tergantung dengan apa yang terjadi di kelas. Oleh sebab itu sudah selayaknya kelas dimanej (dikelola) secara baik, profesional dan terus menerus.

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 - 19

4. Layak sarana pendukung Prinsip ke empat mengingatkan guru akan perlunya memanfaatkan sarana pendukung belajar murid yang tersedia dan atau dapat diadakan. Sarana pendukung merupakan unsur penting dalam pembelajaran kelas rangkap. Sebagai contoh, sekolah yang memiliki bahan ajar cetak lengkap akan sangat membantu tercapainya tujuan dari pembelajaran kelas rangkap. Guru dapat meminjamkan untuk belajar secara mandiri atau untuk mengerjakan tugas saat guru melaksanakan pembelajaran di kelas lain. Kelengkap sarana pendukung belajar juga mempengaruhi perilaku peserta didik maupun penetapan strategi belajar mengajar. Contoh: sekolah yang memiliki sarana pendukung laboratorium IPA, perpustakaan, kebun sekolah, kolam ikan dan sebagainya akan memberi kebebasan guru untuk kegiatan pembelajaran yang berpengaruh pada perilaku belajar murid. 5. Tidak bersifat dipaksa Sedangkan prinsip kelima memperingatkan kita sebagai guru tidak memaksakan diri karena dorongan atau desakan pihak luar hanya karena sekedar untuk turut ramai-ramai. Seorang guru yang baik akan melakukan yang kegiatan yang terbaik, dilihat dari sisi kemampuannya maupun dari sisi kepentingan murid. Sehubungan dengan cara merencanakan topik umum, ada dua model atau kerangka pikir yang dapat dipertimbangkan yakni dari pemikiran Fogarty tahun 1979 dan pemikiran Griswold tahun 1987. Model Fogarty dapat digambarkan sebagai berikut :

20 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

Gambar 6.1 Gambar Model Fogarty
TOPIK DALAM SUATU BIDANG STUDI MISALNYA TENTANG MAKHLUK HIDUP DI LAUT

Mewarnai dan memberi nama makhluk laut

Kelas I dan II
Membaca cerita tentang lumba-lumba dan menuliskan 5 ciri utama

Kelas III Kelas III

Subtopik dan kegiatan per kelas

Menggambar dan mendiskusikan beberapa jenis makhluk hidup

Kelas IV
Meneliti salah satu jenis makhluk laut dan menyusun laporan penelitian tsb

Kelas V dan VI Dalam model di atas sebuah topik umum IPA direncanakan untuk diajar-kan pada berbagai kelas yang berbeda. Karena kelasnya berbeda isi dan bentuk kegiatan belajarnya juga berbeda. Model Fogarty ini menawarkan kepada kita untuk mengembangkan topik pembelajaran kelas rangkap yang terpadu untuk seluruh kelas yang akan kita tangani di bawah cakupan suatu bidang studi. Misalnya saja pada suatu ketika seorang guru harus menangani seluruh kelas. Situasi ini sangat mungkin terjadi di SD yang kecil yang jumlah gurunya paling banyak dua orang dan yang seorang terpaksa tidak dapat mengajar karena sakit atau alasan lain. Melihat jalan pikiran pengembangan topik dalam model di atas kini kita memperoleh suatu contoh pengintegrasian ide dan prosedur pembelajaran kelas rangkap dengan ide dan prosedur pembelajaran multi aras (PMA) dan Multi Level Teaching. Kombinasi pembelajaran kelas rangkap dan pembelajaran multi aras dapat diterapkan pada situasi dimana suatu topik diturunkan dari konsep dasar suatu bidang studi. Seperti dalam model di atas topik umum pembelajaran mengambil konsep dasar makhluk hidup laut. Atau dalam situasi dimana topik umum diambil dari dari wawasan antar-bidang studi atau interdisipliner yang berorientasi

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 - 21

pemecahan masalah. Misalnya pemecahan masalah polusi (pence-maran) dengan menggunakan Pendekatan Ilmu-Teknologi-Masyarakat atau Science-TecnologySociety Approach dari Dough and Monson tahun 1989. Model Griswold tahun 1987 dikembangkan oleh Cathy Griswold seorang guru pembelajaran kelas rangkap di Negara Bagian Oregon USA dengan maksud memetakan topik-topik yang mencerminkan integrasi berbagai bidang studi yang berbeda. Proses yang digunakan disebut “clustering” atau pengklasteran atau penggugusan. Penggugusan topik adalah penataan topik-topik materi pelajaran secara terurai unsur-unsur atau bagian dari topik besar GBPP biasanya diterima oleh para guru debagai patokan dasar materi dan prosedur pembelajaran yang sudah baku dan harus diikuti sepenuhnya tanpa perubahan. Dengan kata lain perkataan guru merasakan sebagai hal yang tabu menyimpang dari GBPP, pendapat seperti ini memang benar dalam hal bahwa GBPP merupakan patokan dasar pembelajaran. Tetapi tidak benar bila dianggap tabu adanya penyimpangan. GBPP yang ada sekarang ini merupakan bahan konsumsi nasional yang dalam penggunaannya memerlukan cara yang berbeda-beda. Untuk pembelajaran topik yang berorientasi bidang studi tunggal atau monodisipliner tentu berbeda dengan topik yang diangkat secara antardisiplin atau interdisipliner (disiplin antar bidang ilmu) dalam cara guru menggunakan GBPP tersebut. Demikian pula perbedaan akan timbul dalam menetapkan topik yang akan dikelola dengan pendekatan pembelajaran kelas rangkap. Oleh karena itu, dalam rangka pembelajaran kelas rangkap GBPP harus diterima sebagai patokan dasar takaran materi. Sedangkan cara penataannya dalam hal tertentu seperti dalam penggugusan topik dan penetapan aras materi dan kegiatan untuk kepentingan pembelajaran kelas rangkap merupakan bagian dari tugas profesional (tugas jabatan) guru.

B. Merumuskan Tujuan Belajar
Kurikulum Sekolah Dasar di Indonesia menganut model yang ber-orientasi kepada tujuan. Mengandung makna bahwa keseluruhan kegiatan perencanaan, pembelajaran, dan evaluasi harus bertolak dari tujuan dan tertuju pada pencapaian tujuan yang telah dirumuskan. Karena tujuan pendidikan memiliki banyak aras (banyak tingkat) mulai dari tingkat tertinggi tujuan pendidikan nasional sampai ke tujuan pembelajaran khusus yang terendah, semua tujuan yang lebih rendah harus menunjang ketercapaian tujuan yang lebih tinggi. Oleh karenanya tujuan yang lebih rendah harus dijabarkan dari tujuan yang lebih tinggi. Sehingga rumusan tujuan yang multi aras yang satu sama lain saling memiliki ketergantungan. Tentu sudah menjadi kesepakatan dan komitmen keterikatan profesional kita sebagai guru.

22 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

Dalam perumusan tujuan pembelajaran didasarkan konsep penggugusan dari konsep Taksonomi Bloom atau penggugusan tujuan dari Bloom. Taksono-mi tujuan dari Bloom tersebut memberi rambu-rambu bagi guru dalam me-ngungkapkan jenis perilaku hasil belajar murid yang ingin dilihat setelah pembelajaran suatu topik berakhir. Mengenai hasil pembelajaran yang terkait dengan tujuan ini oleh Bruce Joyce dan Marsha Weil tahun 1986 disebut dampak pembelajaran. Sedang perilaku hasil belajar yang terkait tujuan ini sebenarnya masih banyak yang mungkin muncul pada diri murid walau tidak secara lugas (tegas, jelas) dirumuskan dalam tujuan. Perilaku hasil belajar seperti itu disebutnya sebagai dampak pengiring, ini lebih merupakan hasil sertaan dari terciptanya suasana belajar yang dirangsang oleh kegiatan pembelajaran yang terkait pada tujuan sekalipun tidak sengaja dirancang oleh guru. Perumusan tujuan pembelajaran sebagai perwujudan dari keputusan profesional guru secara mutlak diperlukan, terlepas dari hasil belajar yang berupa dampak pengiring. Menurut Bloom tujuan pendidikan dapat diguguskan ke dalam tiga ranah atau gugus kognitif, afektif, dan psikomotorik. Ranah kognitif berkenaan dengan kemampuan seorang murid untuk mengetahui dan mengerti sesuatu Ranah afektif berkenaan dengan penghayatan, nilai dan sikap. Ranah psikomo-torik berkenaan dengan gerak fisik yang didorong oleh aspek psikologis. Ketiga ranah ini bukan sesuatu yang terpisah satu sama lain, akan tetapi merupakan tiga gugus perilaku yang disamping memiliki keunikan atau kekhususan juga memiliki komonalitas atau kesamaan yang umum. Secara konseptual (dalam pikiran) pada setiap ranah terdapat gugus perilaku yang lebih kecil yang sering disebut sub-ranah. Berbeda dengan keter-kaitan antar ranah yang satu sama lain setara dan saling tumpang tindih, keterkaitan antar subranah melukiskan jenjang yang progresif. Aras progresif ini mengandung makna bahwa sub-ranah pada suatu ranah melukiskan jenjang yang bertetangga. Dengan kata lain sub-ranah yang berada pada jenjang yang lebih tinggi secara kualitatif mencakup karakteristik atau ciri-ciri dari sub-ranah lainnya yang berada di jenjang yang lebih rendah. Dalam ranah atau domain kognitif terkandung enam sub-ranah mulai dari yang terndah sampai yang tertinggi dengan urutan sebagai berikut; ingatan, pemahaman, penerapan, analisis, sintesis, dan evaluasi. Sub-ranah atau subdomain yang lebih tinggi mengundang proses kognitif di bawahnya (yang lebih rendah). Semakin tinggi proses kognitif semakin kompleks proses tersebut. Dalam ranah afektif terkandung lima sub-ranah yakni penerimaan, penanggapan, penghargaan, pengorganisasian, dan karakterisasi. Sedangkan pada ranah psikomotorik

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 - 23

terkandung tujuh sub-ranah yaitu persepsi, kesiapan, respon terbimbing, gerakan mekanis, respon kompleks, gerakan adaptasi, dan gerakan mencipta. Pemanfaatan atau penggunaan taksonomi Bloom sebagai rambu-rambu dalam perumusan tujuan belajar untuk pembelajaran kelas rangkap. Penjenjangan dapat membantu atau menuntun dalam penetapan topik-topik secara vertikal atas dasar perbedaan kelas, sedang penggugusan memandu dalam menggambarkan sebaran topik-topik secara horisontal antar bidang studi. Dalam perumusan tujuan belajar pada pembelajaran kelas rangkap jenjang dan gugus topik ini memegang peranan yang sangat penting dalam menetapkan jenjang tujuam belajar. Seorang guru pembelajaran kelas rangkap dapat memanfaatkan jenjang dan gugus topik untuk merumuskan tujuan pembelajaran atau lebih dalam rangka pencapaian tujuan belajar yang mencerminkan jenjang dan gugus topik. Variasi kombinasi wawasan wawasan guru mengenai jenjang dan gugus topik ini akan memungkinakan guru dapat merancang kegiatan belajar sesuai dengan tujuan belajar dalam bentuk pembelajaran kelas rangkap yang dipilihnya. Rumusan tujuan mencerminkan jenjang dan gugus perilaku, oleh karena itu guru pembelajaran kelas rangkap harus dapat memilih ungkapan perilaku (dalam bentuk pilihan kata kerja operasional) yang mewadahi materi yang terkandung dalam topik yang dipilih sesuai dengan jenjang dan gugusnya. Contoh perumusan tujuan pembelajaran khusus : Kelas III : Murid dapat memilih contoh lingkungan alam yang baik (IPA). Kelas IV : Murid dapat menjelaskan akibat banjir (IPS). Kelas V : Murid dapat menyusun cerita pendek tentang pelestarian lingkungan alam (Bahasa Indonesia). Kelas VI : Murid dapat menjelaskan pentingnya pemeliharaan Lingkungan Hidup. Rumusan tujuan pembelajaran khusus tersebut mengarah pada topik umum Lingkungan Hidup yang dilihat secara antar bidang keilmuan yaitu dari sudut IPA, IPS, Bahasa Indonesia, dan PPKN dan diajarkan kepada murid kelas III, IV, V, dan kelas VI melalui pendekatan pembelajaran kelas rangkap. Pada keempat tujuan tersebut tercermin gugus materi, jenjang/tingkat materi, dan jenang serta gugus perilaku. Tujuan pembelajaran berkaitan dengan arah atau sasaran yang ingin dicapai dalam pelaksanaan pembelajaran kelas rangkap. Setiap pembelajaran perlu merumuskan arah pembalajaran yang harus dituju. Setelah itu, perlu di identifikasi berbagai materi pelajaran dan kegiatan bagi pencapaian tujuan. Materi pelajaran di organisasi sedemikian rupa atau secara sistematis agar kegiatan mengarah pada

24 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

pencapaian tujuan. Selanjutnya dalam pembelajaran kelas rangkap juga perlu dilakukan evaluasi untuk mengetahui sejauh mana tujuan telah tercapai. Demikian pentingnya tujuan pembelajaran dalam pengembangan komponen-komponen lain dari kurikulum.

C. Memilih Bahan Belajar
Bahan belajar adalah rincian materi yang dapat berupa fakta, konsep, teori, nilai, prosedur dan kegiatan belajar yang dijabarkan dari tujuan dan topik pembelajaran kelas rangkap yang telah dipilih. Dari wawasan yang diperoleh dari pemetaan gugus materi, dipilih materi mana yang akan disampaikan secara lisan, yang harus digali dari bahan tertulis, yang memerlukan pengamatan, atau yang menuntut percobaan. Dalam pemilihan materi yang memadai perlu memperhatikan syarat-syarat sebagai berikut : (1) mendukung ketercapaian tujuan belajar, (2) berkaitan erat dengan materi sebelumnya, (3) didukung oleh sarana dan sumber belajar yang tersedia atau dapat disediakan, (4) sesuai dengan perkembangan mental murid, (5) menjadi dasar bagi studi lebih lanjut. Dalam memilih bahan belajar harus sesuai dengan tujuan yang telah dirumuskan sebelumnya. Hal ini merupakan prinsip dari kurikulum model tujuan yang kita anut. Tentu saja hal ini tidak mengurangi kemungkinan diperolehnya bahan lain sebagai dampak pengiring. Bahan belajar harus berkaitan erat dengan bahan belajar lain yang telah dipelajarinya atau prior learning. Dengan demikian pada diri murid akan terjadi proses belajar yang bermakna. Bahan belajar juga harus mempertimbangkan sarana pendukung yang tersedia atau yang dapat disediakan. Misalnya untuk mengajarkan bahan tentang ikan paus paling tidak harus tersedia sumber bahan gambar dan uraian tentang ikan paus. Disamping itu bahan belajar harus sesuai dengan perkembangan mental murid. Untuk ini seharusnya guru memahami perkembangan berpikir anak sebagaimana yang dikemukakan oleh Jean Piaget. Murid SD menurut Piaget berada pada pada taraf berpikir konkret dan peralihan antara berpikir konkret dengan berpikir abstrak. Pada tahap-tahap ini anak lebih mudah memahami sesuatu yang dukung oleh bukti nyata dan selanjutnya membuat kesimpulan yang didukung oleh bukti nyata. Memilih bahan yang sangat abstrak untuk SD kelas rendah tentu sangat tidak tepat. Sedangkan untuk SD kelas yang lebih tinggi hal yang abstrak sudah dapat diajarkan asal dengan dukungan bukti yang nyata. Yang dimaksud ‘’nyata’’ tidak harus selalu ada bendanya tetapi paling tidak ada gambarnya. Karena itu salah besar bila guru mengajarkan ikan paus tapi guru sendiri belum melihat gambarnya sekalipun. Yang

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 - 25

terakhir, bahan belajar harus dapat dijadikan dasar untuk belajar lebih lanjut. Artinya bahan tersebut harus berkaitan dengan bahan lain yang akan diajarkan lebih lanjut. Dalam hubungan inilah pemetaan penguraian gugus topik terasa sangat penting.

D. Menyusun Rancangan Kegiatan Belajar
Proses belajar murid merupakan inti dari kegiatan pembelajaran. Dalam hal ini yang terpenting adalah bagaimana murid belajar, dan bagaimana guru membelajarkan murid. Pembelajaran harus menghasilkan terjadinya proses belajar pada diri murid. Jika pada diri murid tidak terjadi tindak belajar, maka pembelajaran dapat dikatakan gagal atau sia-sia. Oleh karena itu agar tindak mengajar tidak sia-sia, terlebih dahulu disusun rancangannya. Rancangan atau disain dalam kegiatan pembelajaran adalah kerangka pikir yang melukiskan bentuk penataan interaksi guru-murid-sumber belajar dalam rangka pencapaian tujuan belajar. Pengaturan interaksi ini mencakup urutan prosedur atau langkah yang akan dilalui oleh guru dan murid sert jenis dan bobot isi kegiatan yang akan berlangsung pada setiap langkah prosedur tersebut. Bruce Joyce dan Marsha Weil tahun 1986 menyebut rancangan ini dengan istilah ‘’model’’. Sebanyak empat kelompok besar model pembelajaran yakni; Model Pengolahan Informasi, Model Sosial, Model Personal, dan Model Pengubahan Perilaku diperkenalkan dalam bukunya. Hampir semua model tersebut dirancang untuk pembelajaran kelas tunggal, namun dalam banyak hal dapat disesuaikan untuk pembelajaran kelas rangkap. Selain model-model tersebut ada model dasar pembelajaran yang mengaitkan seluruh model yakni model Weil Murphy dan McGreal tahun 1986. Model dasar ini memiliki lima langkah sebagai berikut : 1. Orientasi atau Pendahuluan Guru menetapkan tujuan, langkah, dan materi 2. Pengembangan Guru menjelaskan konsep atau keterampilan, mendemonstrasikan model atau langkah, dan mengecek pengertian murid. 3. Latihan terstruktur Guru memandu kegiatan kelompok murid, dan memberikan balikan kepada murid, dan murid memberi tanggapan. 4. Latihan terbimbing Murid-murid berlatih memahami konsep baru atau keterampilan, guru memantaunya, dan selanjutnya murid-murid berlatih lebih lanjut di luar kelas.

26 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

5. Latihan bebas atau mandiri Guru memeriksa dan membetulkan hasil latihan di luar kelas dan murid melanjutkan latihan mandiri. Kerangka berpikir dari model dasar ini dapat digunakan untuk melihat le-bih jauh beberapa kemungkinan model yang khas untuk pembelajaran merangkap kelas. Ada dua gugus model pembelajaran merangkap kelas, yakni Proses Belajar Arahan Sendiri dan Proses Belajar Melalui Kerja Sama (Knowles dalam Miller, 1991). Proses Belajar Arahan Sendiri (PBAS) ditandai oleh kemandirian murid, sumber belajar yang memadai, berorientasi tugas dan masalah, dan motivasi instrinsik yang berdasarkan perasaan ingin tahu. Sementara itu menurut Kagan (dalam Miller, 1991) Proses Belajar Melalui Kerja Sama (PBMKS) ditandai oleh berbagai ide dan pengalaman melalui pengelolaan suasana keterbukaan, komu-nikasi, pemecahan masalah secara bersama, pencapaian ide terbaik, salaing mendorong dan menghargai, dan pembinaan kerjasama kelompok. Kedua format pembelajaran ini merupakan sarana konseptual yang sangat tepat untuk digunakan dalam pembelajaran kelas rangkap.

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 - 27

RANGKUMAN
1. GBPP merupakan sumber utama dalam menetapkan topik pembelajaran kelas rangkap. 2. Dalam menetapkan topik pembelajaran kelas rangkap guru menggunakan kegiatan pemetaan topik dan subtopik menurut jenjangnya dan gugusnya. 3. Jenjang topik menunjuk pada penataan topik yang berbeda untuk tiap kelas dalam satu mata pelajaran atau integrasi beberapa mata pelajaran. 4. Gugus atau kelompok topik merujuk pada penataan topik dan subtopik untuk berbagai mata pelajaran. 5. Dalam pembelajaran kelas rangkap orientasi pada jenjang dan gugus topik perlu dikombinasikan terutama dalam merencanakan pembelajaran kelas rangkap kelas ganda dan mata pelajaran ganda. 6. Tujuan belajar dirumuskan atas dasar tujuan yang lebih tinggi dengan memberi isi perilaku yang digali dari perpaduan jenjang dan gugus topik. 7. Bahan belajar yang lebih rinci dijabarkan untuk mencapai tujuan belajar. 8. Rancangan kegiatan pembelajaran berfungsi sebagai kerangka pikir dalam menata interaksi guru-murid-sumber belajar dalam kerangka pencapaian tujuan belajar. 9. Pola dasar rancangan pembelajaran mencakup kegiatan orientasi, pengem bangan, latihan terstruktur, latihan terbimbingan, dan latihan bebas. 10. Model dasar pembelajaran dalam situasi pembelajaran kelas rangkap mencakup Proses Belajar Arahan Sendiri (PBAS) dan proses belajar melalui kerja sama (PBMKS) yang dapat diterapkan mulai langkah pengembangan sampai dengan latihan bebas dalam pola dasar pembelajaran. 11. Sumber dana media belajar berperan sangat penting dalam pembelajaran kelas rangkap. 12. Media belajar yang harus digunakan dalam pembelajaran kelas rangkap adalah media belajar yang sesuai dengan lingkungan dan tepat guna.

28 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

Tes Formatif 2
Untuk mengecek pemahaman Anda terhadap materi yang telah dibahas dalam kegiatan belajar bagian 1, cobalah Anda kerjakan Tes Formatif berikut ini! Petunjuk: Lingkarilah salah satu kemungkinan jawaban pada masing-masing butir pertanyaan yang menurut pertimbangan Anda paling tepat! 1. Topik pembelajaran kelas rangkap harus diambil dari... A. GBPP B. Buku Pelajaran C. Hasil Penataran D. Masalah sehari-hari 2. Pemetaan topik menurut arasnya berguna dalam menetapkan topik satu mata pelajaran yang dapat dibahas secara... A. Perseorangan B. Kelompok dalam kelas tunggal C. Rangkap kelas D. Klasikal kelas tunggal 3. Pemetaan topik menurut gugus berguna dalam penetapan suatu topik PKR yang mencakup... A. Satu kelas B. Satu mata pelajaran C. Lebih dari satu mata pelajaran D. Lebih dari satu kelas 4. Dalam merencanakan PKR tujuan belajar yang dirumuskan menurut... A. Tingkatan kelas B. Mata Pelajaran C. Tingkatan kelas dan mata pelajaran D. Mata pelajaran dan kegunaannya 5. Rancangan kegiatan pembelajaran dalam pembelajaran kelas rangkap berfungsi sebagai kerangka berpikir guru dalam... A. Menetapkan mata pelajaran yang akan diajarkan B. Memilih kelas-kelas yang akan dirangkap C. Mengatur waktu dan tempat belajar D. Menata keseluruhan interaksi belajar mengajar 6. Proses Belajar Arahan Sendiri (PBAS) menitikberatkan pada kegiatan belajar murid yang... A. Sepenuhnya diatur oleh murid B. Diarahkan oleh guru

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 - 29

C. Sepenuhnya diatur oleh guru D. Sewaktu-waktu dikontrol oleh guru 7. Dalam merencanakan pembelajaran kelas rangkap seharusnya memperhitungkan sumber belajar yang... A. Sudah tersedia di sekolah B. Dipunyai oleh semua murid C. Tersedia di sekolah dan sekitarnya D. Dipunyai oleh guru 8. Dalam menetapkan media belajar dalam pembelajaran kelas rangkap guru seharusnya mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut kecuali... A. Jumlah murid yang dirangkap B. Tujuan instruksional C. Pengalaman guru dalam menggunakannya D. Keadaan ruang belajar 9. Di sekolah kecil yang berada di daerah terpencil sumber belajar... A. Cukup menggunakan sumber apa adanya B. Dapat memanfaatkan siaran televisi C. Harus memanfaatkan lingkungan sekitar D. Terserah pada kemauan guru 10. Media belajar yang tepat guna adalah yang... A. Menggunakan listrik B. Sesuai dengan instruksi Depdikbud C. Ada di tempat dan sesuai tujuan D. Dibuat oleh ahli media

30 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

Sub Unit3 Penilaian Dalam Pembelajaran Kelas Rangkap (PKR)

B

agian ini merupakan pembahasan akhir Unit 6. Kita akan membahas dua hal: A. Penilaian terhadap pelaksanaan PKR B. Pemanfaatan hasil penilaian belajar murid untuk memperbaiki PKR

A. Penilaian Terhadap Pelaksanaan PKR
Dalam melaksanakan penilaian kelas, guru perlu memperhatikan prinsipprinsip sebagai berikut : 1. Valid Penilaian kelas harus mengukur pencapaian kompetensi yang ditetapkan dalam kurikulum (standar kompetensi, kompetensi dasar, dan hasil belajar) 2. Edukatif Penilaian kelas dilakukan untuk memotivasi murid dalam mencapai kompetensi yang ditetapkan dalam kurikulum. 3. Obyektif Penilaian kelas dilakukan untuk mengukur potensi murid yang sesungguh-nya sesuai dengan kompetensi yang dibelajarkan. Penilaian kelas hendaknya tidak dipengaruhi oleh perbedaan latar belakang agama, sosial-ekonomi, budaya, bahasa, gender, dan hubungan emosional. 4. Transparan Kriteria penilaian kelas dan proses pengambilan keputusan terhadap hasil belajar murid bersifat transparan bagi semua pihak yang berkepentingan. 5. Berkesinambungan Penilaian kelas dilakukan secara berencana, bertahap, dan terus menerus untuk memperoleh gambaran yang lengkap tentang perkembangan belajar murid. 6. Menyeluruh Penilaian dilakukan dengan berbagai cara (teknik dan prosedur) untuk memperoleh informasi yang utuh dan lengkap tentang perkembangan belajar murid baik yang mencakup aspek kognitif, afektif, maupun psikomotorik.

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 - 31

7. Bermakna Hasil penilaian hendaknya mudah dipahami, mempunyai arti, bermanfaat, dan dapat ditindaklanjuti oleh semua pihak, terutama guru, murid, dan orang tua. Pernahkah Anda sebagai guru melihat kembali atau mengkaji hal-hal yang dilaksanakan dalam rangka PKR? Misalnya; Anda melaksanakan PKR di kelas V dan VI untuk dua mata pelajaran atau satu mata pelajaran. Bila Anda pernah melakukan, perhtikan hal-hal berikut ini dan beri tanda ya bila pernah dilakukan, dan tidak, bila tidak pernah dilakukan. 1. Mengecek keterlaksanaan jadwal (.....) 2. Mengecek keterlaksanaan kegiatan pembelajaran di kelas-kelas yang dirangkap (.....) 3. Mencatat materi pelajaran yang tidak sempat diajarkan (.....) 4. Mencatat kegiatan yang masih tertunda (.....) 5. Mencatat tugas-tugas yang diberikan kepada murid Anda untuk hari atau minggu berikutnya (.....) 6. Mencatat pertanyaan murid yang belum sempat Anda jawab (.....) 7. Mencatat murid-murid yang belum banyak terlibat dalam belajar aktif (.....) 8. Menuliskan hal-hal yang perlu Anda perbaiki dalam PKR yang akan datang (.....) 9. Mencatat hal-hal yang Anda rasakan puas dan yang mengecewakan (.....) 10. Mencatat hal-hal yang menurut Anda perlu dibicarakan dengan guru lain (.....) Sekarang marilah kita membahas mengapa ke sepuluh hal di atas sebaiknya dilaksanakan oleh guru PKR. 1. Mengapa harus mengecek keterlaksanaan jadwal PKR yang baik seharusnya terjadwal dengan baik. Artinya Anda sadar dan siap betul kapan, di kelas mana, dan materi pelajaran mana yang akan di-ajarkan di kelas-kelas yang dirangkap PKR yang baik tidak bisa dilaksanakan secara insidental artinya sewaktu-waktu karena situasi. Karena itu jadwal harian dan mingguan sangat penting baik guru maupun murid. Bagaimanakah pendapat Anda mengenai hal-hal tersebut? 2. Mengapa harus mengecek keterlaksanaan Pembelajaran di kelas-kelas yang dirangkap Dalam rangka PKR tentunya guru sudah mempersiapkan kegiatan-kegiatan apa saja yang akan dikerjakan di kelas yang dirangkap, dan kegiatan yang diharapkan dapat dilakukan oleh murid. Bukankah kita sebagai guru sepakat bahwa

32 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

pengajaran apa pun, di mana pun, dan kapan pun dapat dianggap berhasil apabila dapat menghasilkan terjadinya kegiatan belajar murid. Karena itu pengecekan terhadap kegiatan itu sangat penting. Setujukah Anda dengan pernyataan itu? 3. Mengapa harus mencatat materi pelajaran yang tidak sempat diajarkan Pernahkah Anda mengalami hal tersebut? Dalam praktek bisa saja terjadi di mana suatu materi pelajaran tidak sampai diajarkan karena situasi mendadak. Misalnya; Anda mendadak mendapat tugas lain atau terjadi banjir atau kejadian lain. Hal tersebut harus Anda catat, agar minggu yang akan datang materi tersebut tidak lupa diajarkan. Dengan demikian murid-murid tidak merasa dirugikan. Apakah Anda sependapat dengan pernyataan tersebut? 4. Mengapa harus mencatat kegiatan yang tertunda Hal itu bisa terjadi karena kehabisan waktu, atau tidak alat, atau kehabisan bahan, atau karena gangguan lain. Pernahkah Anda mengalami hal tersebut? Tidaklah perlu dikhawatirkan asal kita catat dan selanjutnya segera dikerjakan lebih lanjut. Rencanakan kembali kapan kegiatan yang terpaksa tertunda itu akan Anda lanjutkan. Dengan cara itu Anda telah memperbaiki rencana pembelajaran sambil berjalan. Tapi janganlah lupa mengatur kembali, bila perlu jadwal mingguannya. Menurut Anda perlukah murid diberitahu bahwa kegiatan yang tertunda itu dilanjutkan? Ya, memang perlu agar murid-murid pada saatnya siap. 5. Mengapa harus mencatat tugas-tugas yang harus diberikan kepada murid hari / berikutnya. Maksud untuk memberi tugas untuk hari atau minggu berikutnya yaitu; agar dapat memberi pijakan atau dasar bagi materi yang akan datang atau memberi tuntutan belajar lebih lanjut. Proses ini akan sangat bermakna bagi murid apabila guru selalu memberi umpan balik atas kegiatan belajar murid. Itu sebabnya tugas-tugas tersebut harus dicatat agar pada saatnya kita dapat mengecek pekerjaan murid dan memberi perbaikan secara lebih khusus dan tepat. 6. Mengapa harus mencatat pertanyaan murid yang belum sempat terjawab Setujukan Anda dengan pendapat bahwa munculnya pertanyaan dari murid mengenai materi pelajaran yang diajarkan merupakan salah satu ciri bahwa murid memang belajar? Pernyataan murid bisa berisi penjelasan ulang atau permintaan penegasan. Ya, semua itu merupakan tanda-tanda telah terjadinya kegiatan mental murid. Apabila pertanyaan tersebut belum terjawab Anda harus mencatat untuk dibahas dalam pertemuan berikutnya. Pembelajaran yang berpijak pada atau bertolak dari pertanyaan murid merupakan salah satu ciri prinsip

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 - 33

belajar yang mengaktifkan murid. Pernahkah Anda melupakan pertanyaan murid? Mudah-mudahan tidak pernah, karena Anda biasa mencatat dan membahas pertanyaan murid sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari proses pembelajaran. 7. Mengapa harus mencatat murid-murid yang belum banyak terlibat secara aktif dalam belajar. Pernahkah Anda menjumpai murid yang lebih banyak berbuat atau berbi-cara atau bertindak atau lebih banyak diam? Bagaimana tindakan Anda terha-dap kedua tipe murid tersebut? Kepada tipe mana perhatian Anda paling besar diberikan? Biasanya kepada anak yang lebih banyak bicara, dan bertindak bu-kan? Yang lebih banyak diam sering terlupakan. Murid yang diam ada ke-mungkinan disebabkan oleh beberapa hal. Misalnya; rendah diri, pemalu, ren-dah kemampuan, sakit, dan lambat mengerti. Dalam kelas-kelas PKR malah mungkin lebih banyak lagi penyebabnya. Oleh karena itu, maka kita harus memberikan perhatian sama banyak kepada murid yang aktif dan murid yang tidak aktif. Semua murid harus dapat melakukan proses belajar. Dengan kata lain murid yang tidak aktif harus didorong agar ia menjadi murid yang aktif. 8. Mengapa harus menuliskan hal-hal yang perlu Anda perbaiki dalam PKR Sesungguhnya PKR bisa terjadi di SD mana pun. Tapi yang tidak bisa dihindari tentunya di Sekolah-sekolah dasar kecil atau Sekolah Dasar biasa yang jumlah guru lebih kecil dari jumlah kelas. Oleh karena itu, PKR harus diterima bukan sebagai keterpaksaan tetapi sebagai suatu tugas profesional atau keahlian. Apabila hal itu kita terima seba-gai tugas profesional kita harus menyempurnakan PKR. Ingatlah bahwa dalam pembelajaran tidak ada satu cara pun yang dapat diterima sebagai satu-satunya cara yang ampuh. Mengajar merupakan seni yang berwawasan keilmuan. Arti-nya guru PKR harus memahami ilmu dan seni pembelajaran merangkap kelas. 9. Mengapa harus mencatat hal-hal yang memuaskan dan mengecewakan Anda sebagai guru dalam pembelajaran kelas rangkap Bekerja dalam bidang apapun, dimanapun dan kapanpun akan menga-lami rasa puas dan rasa kecewa. Puas dan kecewa seperti dua sisi dari satu ma-ta uang. Artinya rasa puas dan kecewa harus diterima sebagai sesuatu keadaan yang wajar dan tak dapat ditolak salah satunya. Yang penting bagaimana memanfaatkan keduanya untuk mengorek diri kita. Demikian juga dalam pem-belajaran kelas rangkap. Bahkan bila kita ingin selalu maju, kita harus selalu memiliki rasa tidak puas. Artinya kita selalu ingin memperbaiki diri.

34 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

10. Mengapa harus mencatat hal-hal yang perlu dibicarakan dengan guru lain Salah satu ciri guru yang profesional adalah memiliki rasa dan sikap kesejawatan atau kolegalisme (rasa kesatuan dalam tugas) yang kuat. Artinya antara pribadi guru harus tercipta, terpelihara dan terbina kesejawatan, rasa setugas, setanggung jawab, dan selangkah kerja. Lebih-lebih lagi Anda yang mengajar di SD terpencil yang gurunya hanya 2 sampai 3 orang termasuk Anda. Kesemua itu merupakan modal dasar bagi keberhasilan pelaksanaan pembelajaran merangkap kelas. Kini kita sudah memiliki wawasan mengenai hal-hal yang melandasi penting-nya penilaian dalam pembelajaran kelas rangkap. Selain 10 hal tersebut, Anda terbuka untuk menambah alasan mengapa diperlukan penilaian atas pembe-lajaran kelas rangkap. Selanjutnya, bagaimana Anda dapat melakukan minimal ke 10 hal tersebut di muka? Di mana, dan bagaimana cara, mohon Anda bicarakan dalam kelompok belajar mengenai hal tersebut. Bila Anda selama ini mudah memiliki agenda kegiatan, apakah ke 10 hal sudah termasuk ke dalam agenda itu ?

B. Memanfaatkan Hasil Penilaian Belajar Murid Dalam Memperbaiki Pembelajaran Kelas rangkap (PKR)
Selama ini tentu Anda sudah terbiasa memberikan tes atas ulangan menge-nai hal-hal yang tidak diajarkan, bukan? Pernahkah Anda memanfaatkan nilai ulangan murid untuk memperbaiki pembelajaran kelas rangkap? Misalnya; Anda melaksanakan pembelajaran kelas rangkap di kelas III dan IV. Ternyata kelas III cenderung mendapat nilai baik karena kelas III dan IV selalu dirang-kap dalam satu ruangan tanpa pemisah ruangan. Sebaliknya pembelajaran kelas rangkap kelas V dan VI yang selalu berlangsung di dua ruangan terpisah cen-derung kurang berdisplin. Bagaimana tindakan Anda ? Cobalah diskusikan hal tersebut dalam kelas turitorial. Tutor Anda akan mendampingi diskusi tersebut.

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 - 35

RANGKUMAN
Yang perlu dinilai dalam pelaksanaan PKR adalah: 1. Keterlaksanaan jadwal harian 2. Keterlaksanaan kegiatan pembelajaran pada kelas-kelas yang dirangkap 3. Materi pelajaran yang tidak dapat diajarkan 4. Kegiatan yang masih tertunda 5. Tugas-tugas murid untuk hari atau minggu berikutnya 6. Pertanyaan murid yang belum sempat dijawab 7. Murid-murid yang belum banyak terlibat dalam proses belajar 8. Hal-hal yang dirasa perlu diperbaiki dalam PKR 9. Hal-hal yang dirasakan masih mengecewakan guru 10. Hal-hal yang dirasakan perlu untuk dibicarakan dengan guru lain

Tes Formatif 3
Untuk mengecek pemahaman Anda terhadap materi bagian tiga, cobalah Anda kerjakan Tes Formatif berikut ini ? 1. Terlaksana tidaknya jadwal pembelajaran kelas rangkap harian perlu dilihat agar guru dapat .... A. Melapor ke Kepala Sekolah B. Melaksanakan PKR dengan baik C. Memperbaiki jadwal berikutnya D. Menyusun jadwal baru 2. Terlaksana-tidaknya suatu proses pembelajaran perlu dikaji oleh guru agar dapat melihat .... A. Tercapai tidaknya tujuan B. Terlaksana tidaknya rencana PKR C. Berhasil tidaknya PKR D. Puas tidaknya guru dan murid 3. Mencatat materi pelajaran yang tidak bisa diajarkan sangat penting untuk .... A. Melihat siap tidaknya guru B. Mencari sumber belajar berikutnya C. Mengecek manfaat belajar D. Mencari sebab-sebabnya

36 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

4. Kegiatan yang tertunda harus dicatat oleh guru sebagai bahan dalam .... A. Merancang pembelajaran berikutnya B. Mengisi buku harian guru C. Mengisi waktu senggang murid D. Memilih kegiatan yang bisa dikerjakan 5. Tugas-tugas yang diberikan kepada murid untuk hari atau minggu berikutnya perlu dicatat oleh guru agar .... A. Murid-murid merasa senang B. Orang tua murid dapat membantu C. Tidak lupa mengecek hasilnya D. Guru terbiasa mencatat tugas murid 6. Murid-murid yang belum banyak melibatkan diri dalam kegiatan belajar perlu dicatat dan diperhatikan oleh guru sebagai bahan dalam .... A. Memilih tujuan yang dirumuskan B. Menggunakan media C. Mengatur pengelompokkan murid D. Mengelola kelas 7. Menemukan dan mencatat hal-hal yang perlu diperbaiki dalam PKR merupakan ciri bahwa guru PKR selalu .... A. Berpikir negatif B. Mengusahakan perbaikan C. Menunggu perintah D. Mengenang masa lalu 8. Hal-hal yang dirasakan mengecewakan perlu dicatat oleh guru sebagai alat bagi guru dalam .... A. Mencari penyebabnya B. Mengoreksi diri sendiri C. Menilai murid-muridnya D. Menemukan akibatnya 9. Guru yang membicarakan apa yang ditemuinya dalam melaksanakan PKR de-ngan guru lain memberi tanda bahwa guru tersebut .... A. Kurang mampu B. Tidak percaya diri C. Bersifat terbuka D. Kurang kreatif

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 - 37

10. Informasi yang diperoleh dari pengalaman melaksanakan PKR dan digunakan oleh guru dalam memperbaiki program PKR dinamakan .... A. Masukan B. Keluaran C. Umpan balik D. Arus balik Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang ada dibagian belakang akhir modul ini. Hitunglah jumlah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3. Rumus : Tingkat penguasaan = Jumlah jawaban yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai : 90% - 100% = Baik sekali 80% - 89% = Baik 70% - 79% = Cukup < 70% = Kurang Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih Anda dapat meneruskan dengan modul berikutnya. Tetapi kalau kurang dari 80% Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

38 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1. A Sebagai persyaratan untuk memenuhi beban dan waktu belajar untuk suatu program. 2. D Merupakan unsur-unsur yang terlibat langsung dalam proses pendidikan. 3. B Kemampuan yang melandasi pengembangan kemampuan lebih lanjut. 4. C Karena dinilai lebih fungsional bagi kehidupan sehari-hari. 5. C Pendidikan obyektif yang bertolak dan berorientasi kepada butir-butir nilai Pancasila 6. C Tema yang mempunyai berbagai konsep dan keterampilan. 7. B Berupa pikiran pokok dalam bidang ilmu sosial 8. B Berkembang meluas dari lingkungan yang paling dekat sampai pada lingkungan yang lebih luas. 9. B Tujuan belajar sebagai titik tolak dan sasaran pencapian. 10. B Saling keterkaitan antara unsur dalam upaya pencapaian tujuan.

Tes Formatif 2
1. A GBPP sebagai titik tolak dan rambu-rambu pembelajaran. 2. B Yakin pengelompokan murid atas dasar kemampuannya atau tugas belajarnya. 3. C Membagi gambaran keterkaitan antar konsep dan berbagai bidang studi/keilmuan. 4. C Dalam rangka menata tugas-tugas belajar murid menurut mata pelajaran dan tingkat kelas. 5. D Dalam rangka mengelola pembelajaran kelas rangkap dengan baik. 6. A Sebagai wujud kemandirian belajar murid dengan bimbingan sepenuhnya dari guru. 7. C Sebagai upaya pemanfaatan aneka sumber belajar yang layak di setiap sekolah. 8. A Jumlah besar atau kecil sama saja kecuali dalam cara penggunaannya. 9. C Pemanfaatan lingkungan sekitar perlu diupayakan karena unsur itu yang paling potensial. 10. C Bersifat layak tujuan dan layak tempat.

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 - 39

Tes Formatif 3
1. C Sebagai umpan balik bagi pelaksana PKR berikutnya 2. C Keberhasilan PKR dalam kaitan dengan tujuan. 3. D Mendiagnosis keterlaksanaan PKR 4 . A Sebagai tindak lanjut pemenuhan keseluruhan rancangan pembelajaran 5. C Sebagai tindak lanjut penalaran tugas yang diberikan kepada murid 6. D Sebagai upaya melibatkan seluruh murid dalam kegiatan pembelajaran 7. B Upayakan untuk meningkatkan hasil pembelajaran 8. B Agar pada masa berikutnya kekecewaan itu dapat diatasi. 9. C Interaksi antara guru merupakan wujud keterbukaan dan kepedulian bersama. 10. C Informasi yang memberikan rambu-rambu bagi pelaksanaan kegiatan selanjutnya.

40 – 6 Pembelajaran Kelas Rangkap

Daftar Pustaka

Dahar, R.W. 2004. Teori-teori Belajar. Jakarta: Erlangga. Daughs, D.R. and Monson, J.A. 1989. Science Technology, and Society. Utoh: Utoh State University Press. Depdikbud. 1993. Kurikulum Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah. Jakarta: Ditjen Dikdasmen. Depdikbud. 1994. Petunjuk Pelaksanaan Kegiatan Belajar Mengajar Sekolah Dasar. Jakarta: Ditjen Dikdasmen. Depdiknas. 2004. Kurikulum 2004, Pedoman Pengembangan Silabus. Jakarta: Ditjen Dikdasmen. Depdiknas. 2004. Kurikulum 2004, Pedoman Penilaian Di Sekolah Dasar. Jakarta: Ditjen Dikdasmen. Dick, W. and Corey, L. 1990. The Systematic Design of Instruction (3 rd eds). Tallahase: Harper Collins Publishers. Gagne, R.M. and Briggs, L.J. 1994. Principles of Instructional Design. New York: Holt Rinehart and Winston. Gronlund, N.e. 1993. Preparing Criterion-Referenced Test for Classroom Instruction. New York: The Macmillan Company. Joyce, B. and Weil, M. 1996. Models of Teaching. New Jersey: Printice Hall. Miller, B. 1989. The Multigrade Classroom. Portland: Northweot Regional Educational Laboratory. Suparman, A. 2001. Desain Instruksional. Jakarta: PAU-Universitas Terbuka. Soekamto, T. dan Winataputra, U.S. 2004. Teori Belajar dan Model-Model Pembelajaran. Jakarta: PAU-PAAIUT. Taba, H. 1982. Curriculum Development Theory and Practice. San Francisco Harcout: Brace & World. Tyler, R.W. 1989. Basic Principles of Curriculum and Instruction. Chicago: The University of Chicago Press. Turney, C. 1995. Sydney Micro Shills. Sydney: Univ. of Sydney Press.

Pembelajaran Kelas Rangkap

6 - 41

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->