P. 1
16. Pendidikan Seni

16. Pendidikan Seni

|Views: 6,645|Likes:
Published by Taufik Agus Tanto
Pendidikan Seni
Pendidikan Seni

More info:

Published by: Taufik Agus Tanto on Aug 02, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/15/2015

pdf

text

original

Kata Pengantar

Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil belajarnya. Paket bahan ajar PJJ S1 PGSD ini tidak hanya berisi materi kajian, tetapi juga pengalaman belajar yang dirancang untuk dapat memicu mahasiswa untuk dapat belajar secara aktif, bermakna, dan mandiri. Paket bahan ajar ini dikemas secara khusus dalam bentuk bahan ajar hybrid yang meliputi: a. b. c. d. Bahan ajar cetak, Bahan ajar audio, Bahan ajar video, serta Bahan ajar berbasis web.

Seluruh paket bahan ajar ini dikembangkan oleh Konsorsium PJJ S1 PGSD yang terdiri dari 23 Perguruan Tinggi (PT), yaitu Universitas Sriwijaya, Universitas Katolik Atmajaya, Universitas Pendidikan Indonesia, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas Negeri Malang, Universitas Muhammadiyah Malang, Universitas Tanjungpura, Universitas Nusa Cendana, Universitas Negeri Makassar, Universitas Cendrawasih, Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. HAMKA, Universitas Pattimura, Universitas Muhammadiyah Makassar, Universitas Negeri Gorontalo, Universitas Negeri Jember, Universitas Lampung, Universitas Lambung Mangkurat, Universitas Pendidikan Ganesha, Universitas Mataram, Universitas Negeri Semarang, Universitas Kristen Satya Wacana, Universitas Negeri Solo, dan Universitas Haluoleo. Proses pengembangan bahan ajar ini difasilitasi oleh SEAMOLEC. Semoga paket bahan ajar ini dapat memberi manfaat bagi semua pihak yang terlibat dalam penyelenggaraan program PJJ S1 PGSD di tanah air.

Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi Direktur Ketenagaan,

Muchlas Samani NIP. 0130516386

Daftar Isi
Kata Pengantar Daftar Isi Tinjauan Mata Kuliah UNIT 1 Sub Unit 1 Latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 2 Latihan Latihan Jawaban Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 3 latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif UNIT 2 Sub Unit 1 Latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 2 Latihan Latihan Jawaban Rangkuman Tes Formatif WAWASAN SENI Pengertian Dasar Dan Fungsi Seni i ii ix 1.1 1.1.1 1.1.12 1.1.13 1.1.13 1.1.14 1.2.1 1.2.7 1.2.7 1.2.7 1.2.9 1.3.1 1.3.10 1.3.10 1.3.10 1.3.12 2.1 2.1.1 2.1.27 2.1.27 2.1.28 2.1.29 2.2.1 2.2.8 2.2.8 2.2.8

Seni Dan Kebudayaan

Estetika Dan Seni

DASAR – DASAR SENI RUPA SENI MUSIK DAN SENI TARI Dasar – dasar seni rupa

Konsep Dasar Musik

ii

Sub Unit 3 latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif UNIT 3 Sub Unit 1 Latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 2 Latihan Latihan Jawaban Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 3 latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif UNIT 4 Sub Unit 1 Latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 2 Latihan Rangkuman

Dasar – Dasar Seni Tari

2.3.1 2.3.13 2.3.13 2.3.13 2.3.14 3.1 3.1.1 3.1.16 3.1.16 3.1.16 3.1.17

LANDASAN DAN KONSEP DASAR PENDIDIKAN SENI Konsep, Sifat, Dan Karakteristik Pendidikan Seni di Sekolah Dasar

Fungsi Dan Ruang Lingkup Pendidikan seni di Sekolah Dasar

3.2.1 3.2.12 3.2.12 3.2.12 3.2.13

Kurikulum Peidikan Seni di Sekolah Dasar

3.3.1 3.3.17 3.3.17 3.3.17 3.3.18 4.1 4.1.1 4.1.10 4.1.10 4.1.10 4.1.11

PERKEMBANGAN ARTISTIK ANAK DI SEKOLAH DASAR Karakteristik Perkembangan anak di Sekolah Dasar

Karakteristik Seni Rupa Anak di Sekolah Dasar

4.2.1 4.2.24 4.2.24
iii

Tes Formatif Sub Unit 3 latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif UNIT 5 Sub Unit 1 Latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 2 Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 3 latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif UNIT 6 Sub Unit 1 Latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 2 Latihan Latihan Jawaban Rangkuman Tes Formatif LANGKAH – LANGKAH APRESIASI DAN KRITIK SENI Praktek Apresiasi Dan Kritik Seni Rupa APRESIASI DAN KRITIK SENI Pengertian Apresiasi Dan Kritik Seni Karakteristik Musik Dan Tari Anak Dalam Pembelajaran Seni di Sekolah Dasar

4.2.25 4.3.1 4.3.12 4.3.12 4.3.12 4.3.14 5.1 5.1.1 5.1.9 5.1.10 5.1.10 5.1.11 5.2.1 5.2.11 5.2.12 5.3.1 5.3.7 5.3.7 5.3.7 5.3.8 6.1 6.1.1 6.1.8 6.1.9 6.1.9 6.1.10 6.2.1 6.2.5 6.2.5 6.2.6 6.2.7
iv

Metode Apresiasi Dan Kritik Seni

Fungsi Apresiasi Dan Kritik Dalam Pendidikan Seni

Praktek Apresiasi Dan Kritik Seni Musik

Sub Unit 3 latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif UNIT 7 Sub Unit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 2 Latihan Latihan Jawaban Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 3 latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif UNIT 8 Sub Unit 1 Tes Formatif Sub Unit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 3 latihan Rangkuman Tes Formatif

Praktek Apresiasi Dan Kritik Seni Tari

6.3.1 6.3.7 6.3.7 6.3.8 6.3.8 7.1 7.1.1 7.1.25 7.1.25 7.1.26

BERKARYA SENI RUPA Bahan, Alat, Dan Tekhnik Berkarya Seni Rupa

Berkarya Seni Rupa 2 Dimensi

7.2.1 7.2.19 7.2.19 7.2.20 7.2.21 7.3.1 7.3.9 7.3.9 7.3.10 7.3.11 8.1 8.1.1 8.1.33 8.2.1 8.2.17 8.2.17 8.2.19 8.3.1 8.3.15 8.3.15 8.3.16
v

Berkarya Seni Rupa 3 Dimensi

BERKARYA SENI MUSIK Unsur – unsur Musik Jenis Musik dan Betuk Lagu

Media Penyajian Musik

UNIT 9 Sub Unit 1 Latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 2 Latihan Latihan Jawaban Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 3 latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif UNIT 10 Sub Unit 1 Latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 2 Latihan Latihan Jawaban Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 3 latihan

BERKARYA SENI TARI Menyusun Bentuk Rancangan Karya Tari

9.1 9.1.1 9.1.8 9.1.8 9.1.9 9.1.10 9.2.1 9.2.6 9.2.6 9.2.6 9.2.7 9.3.1 9.3.8 9.3.8 9.3.8 9.3.9 10.1 10.1.1 10.1.25 10.1.25 10.1.26 10.1.26

Tekhnik dan Langkah Menyusun Tari Tradisi

Jenis – Jenis Karya Tari dan Koreografer

PAMERAN DAN PAGELARAN SENI DI SEKOLAH DASAR Perencanaan dan Penyelenggaraan Pameran Seni Rupa

Pagelaran Musik dan Tari di Sekolah Dasar

10.2.1 10.2.15 10.2.15 10.2.15 10.2.16 10.3.1 10.3.7
vi

Pameran dan Pagelaran sebagai Media Pembelajaran Seni

Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif UNIT 11 Sub Unit 1 Latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 2 Latihan Latihan Jawaban Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 3 latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif UNIT 12 Sub Unit 1 Latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 2 Latihan Latihan Jawaban Rangkuman Tes Formatif Sub Unit 3 Ruang Lingkup Aspek Evaluasi Tekhnik dan Kriteria Evaluasi Pembelajaran Seni di Sekolah Dasar EVALUASI PEMBELAJARAN SENI DI SEKOLAH DASAR Konsep Dasar Evaluasi Pembelajaran Seni di Sekolah Dasar Metode Pembelajaran Seni di Sekolah Dasar PEMBELAJARAN SENI DI SEKOLAH DASAR Pendekatan, Metode, dan Model Pembelajaran Seni Di sekolah Dasar

10.3.7 10.3.7 10.3.8 11.1 11.1.1 11.1.16 11.1.16 11.1.16 11.1.18 11.2.1 11.2.25 11.2.26 11.2.26 11.2.28 11.3.1 11.3.16 11.3.16 11.3.16 11.3.17 12.1 12.1.1 12.1.9 12.1.9 12.1.9 12.1.10 12.2.1 12.2.10 12.2.10 12.2.10 12.2.11 12.3.1
vii

Strategi Pembelajaran Seni di Sekolah Dasar

Pendidikan Seni di Sekolah Dasar latihan Jawaban Latihan Rangkuman Tes Formatif 12.3.10 12.3.10 12.3.10 12.3.11

viii

TINJAUAN MATA KULIAH
Pendidikan seni memberikan kontribusi terhadap perkembangan individu serta memberikan pengalaman yang berharga (pengalaman estetik) sebagai bagian yang penting dari kebudayaan. Pendidikan melalui seni mempunyai kontribusi terhadap pengembangan individu karena membantu pengembangan mental, emosional, kreativitas, estetika, sosial, dan fisik. Menyadari potensi seni dalam mendidik inilah maka sebagai guru Sekolah Dasar Saudara mendapat materi perkuliahan Pendidikan Seni yang sangat bermanfaat dalam proses pendidikan dan pembelajaran di sekolah Dasar Mata kuliah Pendidikan Seni mempunyai bobot 4 SKS. Sesuai dengan karakteristiknya, fokus mata kuliah ini adalah pembelajaran seni di sekolah dasar. Secara umum isi Bahan Ajar Cetak ini bertujuan untuk memberikan informasi yang diharapkan dapat merangsang Saudara untuk memperluas wawasan tentang dunia kesenian dan pembelajaran seni. Dengan demikian setelah mengikuti perkuliahan ini diharapkan saudara dapat mengembangkan wawasan dan pengetahuannya tentang seni serta mengimplementasikannya dalam proses pembelajaran di Sekolah Dasar. Secara khusus, kompetensi dasar yang diharapkan dapat Saudara kuasai setelah mengikuti perkuliahan atau mempelajari Bahan Ajar Cetak ini adalah: 1. Menjelaskan Pengertian Dasar dan Fungsi Seni 2. Menjelaskan Konsep, Sifat, Fungsi dan Ruang Lingkup Pendidikan Seni di Sekolah Dasar 3. Menjelaskan Perkembangan Artistik Anak di Sekolah Dasar 4. Mempraktekan Kegiatan Apresiasi dan Kritik Seni Rupa, Musik dan Tari 5. Berkarya Seni Rupa, Musik dan Tari 6. Menyusun rencana dan Menyelengarakan Pameran Seni Rupa, Musik dan Tari 7. Mengembangkan Model-model Pembelajaran Seni di Sekolah Dasar Untuk membantu dan mendukung Saudara mencapai kompetensi dasar tersebut maka materi pembelajaran yang disampaikan dalam buku Bahan Ajar Cetak ini dijabarkan dalam 12 unit sebagai berikut:

ix

Unit 1. Unit 2. Unit 3. Unit 4. Unit 5. Unit 6. Unit 7. Unit 8. Unit 9. Unit 10. Unit 11. Unit 12.

Wawasan Seni Dasar-dasar Seni Rupa, Seni Musik dan Seni Tari Landasan dan Konsep Dasar Pendidikan Seni Perkembangan Artistik Anak di Sekolah Dasar Apresiasi dan Kritik Seni Langkah-langkah Apresiasi dan Kritik Seni Berkarya Seni Rupa Berkarya Seni Musik Berkarya Seni Tari Pagelaran dan Pameran Seni Pembelajaran Seni di ekolah Dasar Evaluasi Pembelajaran Seni di Sekolah Dasar

Walaupun demikian perlu disadari bahwa materi yang disampaikan dalam Bahan Ajar Cetak ini bagaimanapun juga terbatas. Oleh karena itu Saudara diharapkan aktif untuk mencari dan membandingkan informasi dari berbagai sumber lainnya yang berkaitan dengan seni rupa dan pembelajarannya di sekolah dasar agar pemahaman dan wawasan Saudara semakin utuh dan komprehensif. Selain materi buku Bahan Ajar Cetak ini saudara juga akan memperoleh materi perkuliahan melalui bahan ajar non cetak audiovisual dan materi bahan ajar berbasis web. Materi bahan ajar non cetak audiovisual terutama untuk memperkuat pemahaman Saudara khususnya pada unit-unit yang berisi materi praktek. Agar materi perkuliahan ini dapat dikuasai dengan baik Saudara disarankan melakukan kegiatan belajar mandiri secara terstruktur sesuai dengan urutan materi pembelajaran yang disajikan dalam setiap unit. Khusus bagi materi pembelajaran praktek, sesuai dengan karakteristik pembelajaran seni di sekolah dasar yang sebagian besar berisi kegiatan praktek, maka Saudara disarankan untuk melakukan kegiatan praktek dan latihan terus menerus secara mandiri hingga materi praktek yang disyaratkan dalam materi perkuliahan ini benar-benar Saudara kuasai.

Selamat Belajar !!

x

Unit

7

BERKARYA SENI RUPA
Oleh Zakarias Soeteja Bandi Sobandi Jenis kegiatan atau karya seni rupa banyak dan beragam. Dapat dikelompokan sebagai karya seni rupa murni, seperti gambar, lukisan, patung dsb, dan karya seni rupa terapan yang sering diidentikan dengan karya seni kerajinan. Dengan mencoba berbagai jenis kegiatan ini, para guru akan menemukan keunikan, kesulitan, kekhasan, dan hal-hal yang perlu disampaikan dalam tuntutan berkarya. Sehingga kegiatan pendidikan kesenian menjadi lebih menggairahkan dan bermakna bagi anak, dan guru tidak kerepotan mencari materi kegiatan. Namun demikian, kreativitas guru dituntut lebih berkembang dalam melakukan strategi pembelajaran yang bersifat membangun kreativitas siswa. Untuk membantu para guru dan calon guru menentukan dan memilih kegiatan seni rupa, berikut ini dijelaskan secara garis besar beberapa jenis kegiatan atau materi praktik pendidikan senirupa. Membuat karya seni rupa berdasarkan bentuk karya dapat menghasilkan karya seni dua dimensi (dwi matra) dan karya tiga dimensi (tri matra). Karya dua dimensi memiliki bentuk datar, memiliki dua unsur pembentuk ialah: panjang dan lebar, sedangkan karya tiga dimensi memiliki isi atau volume dan memiliki tiga unsure pembentuk ialah: panjang, lebar, dan tinggi. Dalam Unit ini tidak akan diuraikan karya seni rupa secara menyeluruh, namun akan dibatasi pada karya seni rupa yang sangat memungkinkan dijadikan bahan ajar di Sekolah Dasar. Setelah Mempelajari Unit ini, kompetensi dasar yang diharapkan dimiliki oleh saudara adalah 1. Mengidentifikasi berbagai alat, bahan dan teknik sederhana dalam berkarya seni rupa 2. Merancang bentuk karya seni rupa (2 dan 3 dimensi) 3. Menguraikan persiapan dan perencanaan berkarya seni rupa (2 dan 3 dimensi) 4. Membuat berbagai karya seni rupa (2 dan 3 dimensi)

Untuk menguasai kompetensi dasar tersebut, maka Unit ini disusun dengan materi sebagai berikut: Sub UNIT 1 Sub UNIT 2 Sub UNIT 3 : Alat, bahan dan teknik berkarya seni rupa : Berkarya Seni Rupa 2 Dimensi : Berkarya Seni Rupa 3 Dimensi

Untuk memperoleh keberhasilan di dalam mempelajari unit ini, kami sarankan agar saudara memperhatikan petunjuk berikut ini.  Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan unit hingga Saudara benar-benar memahami dari pembelajaran unit ini.  Bacalah uraian unit ini, kemudian temukan kata kuncinya atau diskusikan dengan teman Saudara.  Perluaslah wawasan Saudara dengan cara mencari berbagai sumber lain baik dalam bentuk VCD maupun bahan ajar berbasis web.  Setelah Saudara benar-benar memahami isi yang dibahas di dalam unit ini, selanjutnya kerjakanlah latihan yang terdapat pada unit ini sesuai dengan petunjuknya.  Setiap akhir sub unit, jangan lupa menjawab setiap soal yang sudah disediakan. Jika telah selesai mengerjakan, Saudara boleh mencocokan dengan kunci jawabannya.

Unit

8

BERKARYA SENI MUSIK
Oleh Nanang Supriatna Zakarias Soeteja

PENDAHULUAN Berkarya seni pada dasarnya merupakan bagian dari kegiatan apresiasi dengan pendekatan aplikatif. Dalam unit ini saudara akan mempelajari beberapa hal yang berkenaan dengan kegiatan berkarya seni musik. Materi bahan ajar dalam unit ini berkaitan dengan sub unit lainnya tentang apresiasi, praktek apresiasi, dan konsep dasar musik. Dengan demikian dalam mempelajari Unit ini saudara juga diharapkan membaca kembali unit-unit yang berisi materi-materi tersebut. Materi bahan ajar dalam unit ini juga akan membantu saudara dalam mempelajari unit lainnya yang berkaitan dengan pengembangan evaluasi dan pembelajaran seni di sekolah dasar. Materi bahan ajar dalam unit ini disusun dalam tiga sub unit sebagai berikut: Sub UNIT 1, berisi tentang Unsur-Unsur Musik, Sub UNIT 2, berisi tentang JenisJenis Musik dan Sub UNIT 3 yang berisi tentang Media Penyajian Musik. Setelah mempejari Unit ini saudara diharapkan memiliki kemampuan berkarya Seni musik dengan Menguraikan persiapan dan perencanaan berkarya seni musik serta Mengaransir karya seni musik sederhana Untuk memperoleh keberhasilan di dalam mempelajari unit ini, kami sarankan agar saudara memperhatikan petunjuk berikut ini.  Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan unit hingga Saudara benar-benar memahami dari pembelajaran unit ini.  Bacalah uraian unit ini, kemudian temukan kata kuncinya atau diskusikan dengan teman Saudara.  Perluaslah wawasan Saudara dengan cara mencari berbagai sumber lain baik dalam bentuk VCD maupun bahan ajar berbasis web.

 Setelah Saudara benar-benar memahami isi yang dibahas di dalam unit ini, selanjutnya kerjakanlah latihan yang terdapat pada unit ini sesuai dengan petunjuknya.  Setiap akhir sub unit, jangan lupa menjawab setiap soal yang sudah disediakan. Jika telah selesai mengerjakan, Saudara boleh mencocokan dengan kunci jawabannya.

UNIT 1

Unit

1

WAWASAN SENI
Oleh Zakarias S. Soeteja

Untuk memahamai dan kemudian dapat mengajarkan seni serta menggunakan seni dalam proses pembelajaran di sekolah, saudara harus memiliki wawasan yang komprehensif tentang seni. Pengetahuan tentang wawasan seni akan sangat bermanfaat ketika saudara mengembangkan kurikulum hingga model pembelajaran seni di sekolah. Bukan hanya itu, sebagai individu saudara juga diperkaya dengan pengetahuan yang luas tentang seni. Hal ini diharapkan dapat meningkatkan kompetensi profesional dan sosial saudara sebagai seorang pendidik, baik disekolah maupun di masyarakat. Materi yang dipaparkan dalam unit ini mempersiapkan saudara untuk memenuhi Kompetensi daasr seperti yang tercantum dalam silabus yaitu kemampuan untuk menjelaskan pengertian dasar dan fungsi seni (Wawasan Seni). Untuk memudahkan pemahaman saudara Unit ini akan dibagi dalam tiga sub unit sebagai berikut Sub Unit 1, PENGERTIAN DASAR DAN FUNGSI SENI Sub Unit 2, SENI DAN KEBUDAYAAN Sub Unit 3, ESTETIKA DAN SENI Masing-masing sub unit berisi materi tentang wawasan seni yang diharapkan dapat membantu saudara mencapai kompetensi dasar yang diharapkan. Baca dengan cermat materi Wawasan seni ini diskusikan dengan teman dan tutor saudara apabila saudara memperoleh kesulitan dalam memahaminya. Perluas pula pengetahuan dan pemahaman saudara dengan berbagai literatur dan sumber belajar agar pamahaman saudara semakin komprehensif. Sebagai indikator keberhasilan saudara menguasai materi ini, maka setelah mempelajari unit ini saudara diharapkan dapat:

Unit 1 Wawasan Seni

1.1

UNIT 1

- Menjelaskan berbagai pengertian seni - Menyebutkan berbagai fungsi seni dalam konteks kehidupan - Menjelaskan kedudukan seni dalam kebudayaan - Menjelaskan hubungan seni dan keindahan - Menjelaskan hubungan estetika dan seni Untuk memperoleh keberhasilan di dalam mempelajari unit ini, kami sarankan agar saudara memperhatikan petunjuk berikut ini.  Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan unit hingga Saudara benar-benar memahami dari pembelajaran unit ini.  Bacalah uraian unit ini, kemudian temukan kata kuncinya atau diskusikan dengan teman Saudara.  Perluaslah wawasan Saudara dengan cara mencari berbagai sumber lain baik dalam bentuk VCD maupun bahan ajar berbasis web.  Setelah Saudara benar-benar memahami isi yang dibahas di dalam unit ini, selanjutnya kerjakanlah latihan yang terdapat pada unit ini sesuai dengan petunjuknya.  Setiap akhir sub unit, jangan lupa menjawab setiap soal yang sudah disediakan. Jika telah selesai mengerjakan, Saudara boleh mencocokan dengan kunci jawabannya.

Unit 1 Wawasan Seni

1.2

UNIT 1 – Sub UNIT 1

Sub Unit

1

PENGERTIAN DASAR DAN FUNGSI SENI
Seni mempunyai usia yang lebih kurang sama dengan keberadaan manusia di muka bumi ini. Seni telah menjadi bagian dari sejarah kebudayaan manusia, menjadi bagian yang tidak terpisahkan dalam kehidupan manusia di berbagai belahan bumi. Dalam usianya yang sudah sangat tua tersebut, seni hadir dengan beraneka macam fungsi, bentuk dan jenisnya. Namun walaupun seni telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dalam kehidupan kita tetapi seringkali kita kesulitan untuk menjelaskan apakah “seni” itu?. A . Pengertian Seni Dalam bahasa Sanskerta, kata seni disebut cilpa. Sebagai kata sifat, cilpa berarti berwarna, dan kata jadiannya su-cilpa berarti dilengkapi dengan bentukbentuk yang indah atau dihiasi dengan indah. Sebagai kata benda cilpa berarti pewarnaan, arti ini kemudian berkembang menjadi segala macam kekriaan yang artistik. Cilpacastra yang banyak disebut-sebut dalam pelajaran sejarah kesenian, adalah buku atau pedoman bagi para cilpin, yaitu tukang, termasuk di dalamnya apa yang sekarang disebut seniman. Saat itu belum ada pembedaan antara seniman dan tukang. Pemahaman seni sebagai ekspresi pribadi belum ada dan seni merupakan ekspresi keindahan masyarakat yang bersifat kolektif. Pemahaman ini pada kenyataannya tidak hanya terdapat di India dan Indonesia saja, tetapi juga terdapat di Barat pada masa lampau. Istilah seni yang disepadankan dengan kata art dalam bahasa Inggris berawal dari, istilah-istilah dalam bahasa Latin pada abad pertengahan ars, artes, dan artista. Ars berarti teknik atau craftsmanship, yaitu ketangkasan dan kemahiran dalam mengerjakan sesuatu; adapun artes berarti kelompok orang-

1.1.1

UNIT 1 – Sub UNIT 1

orang yang memiliki ketangkasan atau kemahiran; sedangkan artista adalah anggota yang ada di dalam kelompok-kelompok itu. Dengan demikian kata artista kiranya dapat dipersamakan dengan cilpa yang berasal dari bahasa Sansekerta. Kata ars inilah yang kemudian berkembang menjadi l'arte (Italia), l'art (Perancis), elarte (Spanyol), dan art (Inggris), dan bersamaan dengan itu artinyapun berkembangan sedikit demi sedikit kearah pengertiannya seni ini. Walaupun demikian, di Eropa ada juga istilah-istilah lain yang berhubungan dengan seni, orang Jerman menyebut seni dengan die Kunst dan orang Belanda dengan Kunst, yang berasal dari akar kata yang lain walaupun dengan pengertian yang sama. Bahasa Jerman juga mengenal istilah die Art, yang berarti cara, jalan, atau modus, yang juga dapat dikembalikan kepada asal mula pengertian dan kegiatan seni, namun demikian die Kunst-lah yang digunakan untuk istilah kegiatan yang berhubungan dengan seni. Saat ini, seni sebagai segala bentuk yang memiliki nilai keindahan adalah pengertian yang dipahamai oleh masyarakat pada umumnya. Pengertian umum tersebut diantaranya seperti yang tercantum dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, seni diartikan sebagai keahlian membuat karya yang bermutu (dilihat dari segi kehalusannya, keindahannya, dan sebagainya) (Depdikbud, 1989:816). Bentuk-bentuk (karya seni) yang memiliki nilai keindahan tersebut diyakini memberikan kenikmatan dan kepuasan terhadap jasmani-rohani, pencipta (kreator) ataupun penikmatnya (apresiator). Kesenian tradisional kita, gamelan misalnya, dikatakan sebagai paduan suara (nada) yang indah yang mengenakkan telinga (pendengaran). Hiasan berupa ukiran yang menempel pada dinding ruangan memberikan kesemarakan pandangan mata. Tarian daerah yang lembut dan gemulai juga menyejukkan rasa, setelah kita menikmati dan menghayatinya. Pada kenyataannya istilah seni adalah segala bentuk yang memiliki nilai keindahan tidak selamanya bertahan sebagai satu-satunya definisi. Dalam seni kontemporer (termasuk seni modern) yang dihasilkan seniman tidak hanya karya yang indah, tetapi juga karya yang dianggap tidak indah dan tidak menyenangkan. Banyak karya seni kini yang hadir justru “tidak menyenangkan”, tetapi menunjukkan berbagai persoalan yang rumit (sebagai problem kehidupan). Tema

1.1.2

UNIT 1 – Sub UNIT 1

dalam seni yang “tidak menyenangkan” ini tumbuh dari manifestasi kesengsaraan, kemelaratan kekacauan atau bahkan protes sosial. Karya seni tersebut dibuat dalam berbagai bentuk ungkapan dengan berbagai teknik dan metode penciptaan yang eksperimental dan bernuansa ekspresif. Seringkali setelah menonton atau menikmati karya seni teater atau musik kontemporer, perasaan kita serasa digelitik, atau pemikiran kita dikuras dalam upaya menelusuri alur cerita teater dan irama musik yang absurd (tidak mudah dimengerti, tdak enak didengar atau tidak berujung pangkal).

Gbr 1 Bentuk karya seni yang” menyenangkan”

Gb. 2 Bentuk karya seni yang “tidak menyenangkan” Berkaitan dengan istilah seni ini beberapa filosof, seniman dan ahli seni pun mencoba mengemukakan pendapatnya tentang seni. Schopenhauer misalnya, adalah orang pertama yang menyatakan bahwa semua cabang seni bersumber pada kondisi seni musik. Schopenhauer berpikir tentang kualitas abstrak dari seni

1.1.3

UNIT 1 – Sub UNIT 1

musik, dan hampir hanya dalam seni musik saja seorang seniman memiliki kemungkinan untuk menarik perhatian publik secara langsung, tanpa intervensi medium komunikasinya yang sering juga dipakai untuk maksud-maksud lain. Penyair misalnya, menggunakan kata-kata yang berhubungan erat dengan maknanya dalam dialog sehari-hari. Pelukis umumnya berekspresi dengan pengambaran keadaan dunia ini. Hanya seorang komponis musiklah yang betulbetul bebas menciptakan karya seni sesuai dengan kesadarannya sendiri, dan dengan tiada tujuan lain kecuali untuk dapat menyenangkan. Tujuan untuk menciptakan bentuk-bentuk yang menyenangkan ini rupanya menjadi makna seni yang dianut juga oleh Herbert Read yang secara sederhana menyimpulkan bahwa seni adalah suatu usaha untuk menciptakan bentuk-bentuk yang menyenangkan. Bentuk yang menyenangkan berarti memuaskan kesadaran rasa keindahan kita. Rasa indah itu tercapai bila kita bisa menemukan kesatuan atau harmoni dari hubungan bentuk-bentuk yang kita amati. Pengertian ini menyatakan pandangan tentang seni dari segi kebentukan fisik (obyektivitas). Pengertian seni yang lain dapat dijumpai dalam Everyman Encyclopedia, yang menyebutkan bahwa seni merupakan segala sesuatu yang dilakukan orang bukan atas dorongan kebutuhan pokoknya, melainkan semata-mata karena kehendak akan kemewahan, kenikmatan, ataupun karena kebutuhan spiritual. Sendok misalnya, dibuat untuk memenuhi kebutuhan pokok, sebagai alat makan. Berdasarkan definisi tersebut sendok bukanlah karya seni. Masih banyak karya (benda) yang lain yang kita jumpai, misalnya rumah, pakaian penutup aurat, dan barang yang digunakan untuk kebutuhan pokok hidup kita, yang bukan seni. Adapun benda yang dikategorikan sebagai benda seni yaitu alat musik gamelan, ukiran kayu, dan lain-lain sejenisnya. Walaupun demikian benda kebutuhan pokok tersebut dapat berhubungan erat pula dengan seni. Sebagai contoh, pakaian yang dibuat bukan hanya memperhatikan fungsinya sebagai penutup aurat atau pelindung fisik, tetapi si perancang (pembuat pakaian) berusaha memperindah motif serta modelnya dengan tujuan untuk menghias pakaian tersebut. Hiasan atau model yang dikenakan pada pakaian itulah yang berkaitan dengan seni. Dengan demikian adakalanya beberapa benda kebutuhan pokok yang awalnya tidak

1.1.4

UNIT 1 – Sub UNIT 1

dikategorikan sebagai karya seni tersebut dikategorikan juga sebagai karya seni atau setidaknya mendapat sentuhan seni. Pengertian lain tentang seni dikemukakan oleh Ki Hajar Dewantara seorang tokoh Pendidikan Nasional yang mengatakan bahwa seni adalah perbuatan manusia yang timbul dari hidup perasaannya dan bersifat indah, hingga dapat menggerakkan jiwa perasaan manusia yang lain, yang menikmati karya seni tersebut (Ki Hajar Dewantara, 1962). Definisi Ki Hajar Dewantara ini sejalan dengan pemikiran Leo Tolstoy yang menyatakan bahwa seni memiliki proses ‘transfer of feeling’, atau pemindahan perasaan dari si pencipta ke penikmat seni. Dalam hal ini seni berfungsi sebagai sarana komunikasi perasaan manusia (Tolstoy, 1960). Pengertian seni yang menekankan pada kegiatan rohani dikemukakan oleh Akhdiat Kartamiharja. Menurut Akhadiat, seni adalah kegiatan psikis (rohani) manusia yang merefleksi kenyataan (realitas). Hal tersebut terjadi karena bentuk dan isi karya tersebut memiliki daya untuk membangkitkan atau menggugah pengalaman tertentu dalam alam psikis (rohani) si penikmat atau apresiator. Bila ditelaah, pengertian tersebut menunjukkan peranan jiwa (seniman) dalam proses berkarya seni dan karya seni itu sendiri. Seniman yang berkarya hanya dengan menggerakkan anggota tubuhnya saja (aktivitas fisik), namun tidak melibatkan jiwanya (ekspresi emosi), maka karya yang dibuatnya belum dapat dinamakan seni. Ahli seni dan filsuf berkebangsaan Amerika, Thomas Munro, mendefinisikan seni sebagai alat buatan manusia yang menimbulkan efek-efek psikologis atas manusia lain yang melihatnya. Efek tersebut mencakup tanggapantanggapan yang berujud pengamatan, pengenalan, imajinasi, yang rasional maupun emosional (Munro, 1963). Kedua definisi terakhir tersebut di atas memberikan pernyataan yang sama, yaitu seni sebagai kegiatan psikis (rohani) atau merupakan manifestasi jiwa. Sudjojono, seorang pelukis zaman revolusi kemerdekaan Indonesia, yang dianggap sebagai pendobrak tradisi seni lukis pemandangan alam, juga menyatakan bahwa seni adalah produk ekspresi jiwa. Seni tanpa jiwa ibarat

1.1.5

UNIT 1 – Sub UNIT 1

masakan tanpa garam. Isi karya seni yang hidup tercermin dari kandungan psikis/jiwanya (Yuliman, 1976). Popo Iskandar, pelukis akademis, yang pengabdiannya pada dunia seni lukis dan pendidikan seni rupa telah cukup lama, menyatakan bahwa seni merupakan ekspresi yang dikongkritkan dalam kesadaran hidup berkelompok atau bermasyarakat. Karya seni juga memiliki nilai sosial. Kehadiran seni didukung oleh adanya komunikasi antara masyarakat dengan pencipta (seniman). Ekspresi seni yang terwujud menjadi karya seni yang merupakan sarana komunikasi dan dalam upaya berinteraksi sosial. Mustahil karya seni dikatakan keberadaannya tanpa dukungan masyarakat penikmat (apresiator). Justru proses berkesenian merupakan satu kesatuan antar unsur pencipta dan penikmat, hingga terjadi interaksi apresiatif.

Gambar 3 Menonton pagelaran musik sebagai salah satu bentuk komunikasi antara seniman dan masyarakat

Gambar 4 Mengunjungi pameran seni rupa sebagai salah satu bentuk komunikasi antara seniman dan masyarakat

Masih banyak pengertian tentang seni dari para pakar seni, seniman, guru seni ataupun masyarakat penikmat seni. Berdasarkan beberapa pendapat, definisi atau pengertian tersebut maka kita dapat menyusun sendiri sebuah pengertian seni. Seni ialah ekspresi perasaan manusia yang dikongkritkan, untuk mengkomunikasikan pengalaman batinnya kepada orang lain (masyarakat penikmat) sehingga merangsang timbulnya pengalaman batin pula kepada penikmat yang menghayatinya. Seni lahir karena upaya manusia dalam memahami kehidupan ini, baik kehidupan sosial, ekonomi, alam, dan sebagainya.

1.1.6

UNIT 1 – Sub UNIT 1

Ekspresi tersebut dikongkritkan melalui media gerak (tari), suara (musik), rupa, dan penggabungan/peleburan berbagai media akan melahirkan kesatuan estetik. B. Fungsi Seni Pada dasarnya apapun bentuk karya seni yang dihasilkan oleh suatu masyarakat, tidak terbebas dari pengaruh kebudayaan yang berlaku. Betapapun besarnya daya imajinasi dan kreativitas seorang seniman, ia senantiasa merujuk pada nilai-nilai budaya, norma-norma sosial ataupun pandangan hidup yang berlaku dalam masyarakat. Pemberontakan yang diungkapkan seniman dalam karya-karyanya, terutama berpangkal pada rasa tidak puas terhadap kemapanan yang ada. Demikian pula seandainya seniman mengungkapkan pembaharuan dalam karyanya, ia tentunya berpangkal kepada kenyataan sosial budaya yang dianggapnya kurang dinamik. Ungkapan-ungkapan yang mendambakan semangat kebebasan, biasanya bersifat mencerminkan rasa tidak puas terhadap tatanan (sistem sosial kemasyarakatan) yang dirasakan membelenggu mereka. Sebenarnya seniman yang berhasil bukan semata-mata karena karyakaryanya memenuhi ukuran keindahan yang relatif, melainkan karena kemampuannya menyampaikan pesan-pesan, serta tergantung kepada kemampuan masyarakat untuk menangkapnya dengan mengacu pada nilai-nilai budaya dan norma-norma sosial yang hidup. Berdasarkan logika itulah Keesing (dalam Budhisantoso 1994), sampai pada kesimpulan bahwa kesenian betapapun perwujudannya, mempunyai delapan fungsi sosial yang amat penting, artinya sebagai sarana pembinaan masyarakat dan kebudayaan yang bersangkutan. Kedelapan fungsi sosial itu adalah : 1. Sarana kesenangan dan hiburan Seni berfungsi sebagai sarana kesenangan. Melalui karya seni orang dapat menyalurkan energinya yang berlebih untuk memberikan kesenangan pribadi. Di sela-sela waktunya untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari, orang akan menyisihkan waktu untuk mencari kesenangan. Salah satu sarana dan penyaluran energi yang berlebih itu ialah dengan dengan melakukan kegiatan berkesenian

1.1.7

UNIT 1 – Sub UNIT 1

diantaranya dengan menikmati dan menghasilkan karya-karya seni untuk memberi kesenangan pribadi. Fungsi sebagai sarana hiburan hampir sama dengan fungsi seni sebagai sarana kesenangan. Kegiatan kesenian merupakan salah satu sarana objektif yang dapat diikuti oleh banyak orang tanpa menimbulkan rasa perlawanan, karena disajikan sedemikian rupa sehingga dapat memberikan kenikmatan dan kepuasan jiwa bagi orang yang menikmatinya.

Gambar 5 Orang bermain musik Gambar 6 Orang sedang melukis

2. Sarana peryataan jati diri, Seni berfungsi sebagai sarana pernyataan diri. Melalui karya seni memungkinkan seseorang menyatakan kepribadiannya secara lebih leluasa. Umumnya melalui karya seni orang tidak perlu malu-malu menyatakan dan mengungkapkan jati dirinya, dan dengan mudah menggunakan karya-karya seni untuk mengungkapkan perasaan dan pemikiran yang mencerminkan kepribadiannya secara terus terang, sehingga memperoleh pengakuan masyarakat dan bahkan tidak jarang menjadi pujaan (idola). Gambar 7 Iwan Fals seorang musisi di tanah air yang dikenal karena lagu-lagunya berisi kritik sosial

3. Sarana integratif, Karya seni befungsi juga sebagai sarana integratif. Pernyataan dan perwujudan pemikiran, seorang seniman dapat disalurkan melalui karyanya, untuk

1.1.8

UNIT 1 – Sub UNIT 1

merangsang kepekaan pengertian masyarakat, sehingga menimbulkan tanggapan emosional yang dapat menumbuhkan rasa kebersamaan yang mengikat diantara penikmatnya. Poster misalnya, sebagai karya seni rupa bayak digunakan untuk memenuhi fungsi sosial ini, demikian juga dengan lagu-lagu perjuangan yang dianggap dapat membangkitkan semangat persatuan dan kesatuan.

Gambar 8 Poster perjuangan yang mambangkitkan semangat perlawanan terhadap penjajah

4. Sarana terapi / penyembuhan, Mengingat sifatnya yang relatif bebas dari ketentuan sosial yang kaku, kesenian merupakan sarana objektif bagi mereka yang mengalami kesulitan dalam mengungkapkan perasaan dan pemikiran secara bebas. Fungsi seni yang dapat memberikan kesenangan, kenikmatan dan relaksasi bagi penikmatnya sekaligus menjadi sarana terapi yang baik bagi penderita gangguan kejiwaan. Secara khusus kegiatan berkarya seni juga digunakan oleh para ahli kesehatan jiwa untuk membantu proses penyembuhan para penderita gangguan jiwa. Dalam beberapa hal fungsi ini tampak menyerupai fungsi seni sebagai sarana hiburan, tetapi apabila diamati dengan seksama kegiatan seni yang dilakukan seseorang sebenarnya salah satu upaya untuk memberikan terapi pada kesehatan jiwanya. Orang-orang yang mengunjungi karaoke misalnya, selain mencari hiburan untk kesenangan, tidak sedikit diantara merak yang bertujuan untuk mengobati ketegangan (stress) akibat tekanan pekerjaannya sehari-hari. 5. Sarana pendidikan, Sebagai sarana pendidikan seni diajarkan dan digunakan dalam dunia pendidikan sebagai sarana untuk pengembangan individu. Dalam sejarahnya kesenian juga menjadi sarana yang efektif untuk mengukuhkan nilai-nilai

1.1.9

UNIT 1 – Sub UNIT 1

keagamaan bahkan sebagai sarana untuk mengajarkan dan menyebarluaskan ajaran agama. Pada masyarakat tradisional seni digunakan juga sebagai sarana untuk mewariskan nilai-nilai budaya. Sistem gagasan dan kepercayaan diwariskan dari satu generasi ke generasi selanjutnya melalui karya seni. Dalam era modern saat ini, penelitian para ahli pendidikan (pendidikan seni) menunjukkan bahwa penyelenggaraan kegiatan kesenian di sekolah membantu mendorong berbagai potensi yang dimiliki para peserta belajar. Secara sendiri-sendiri maupun terintegrasi, pendidikan seni yang dimasukan dalam struktur kurikulum sekolah sangat membantu tidak saja terhadap pemahaman seni dan apresiasi, tetapi juga membantu pemahaman terhadap berbagai bidang studi lainnya. 6. Sarana pemulihan ketertiban, Ungkapan keindahan yang mampu merangsang tanggapan emosional masyarakat sekitarnya, menyebabkan kesenian dapat dipergunakan sebagai sarana pemulihan ketertiban sosial. Dalam berbagai peristiwa perpecahan, pertentangan dan ketegangan sosial, kegiatan seni dapat diandalkan sebagai sarana untuk memulihkan ketertiban dan persatuan masyarakat dengan pesan-pesam terselubung yang disampaikan secara indah dan memikat. Pesan-pesan secara halus dan terselubung itu dapat dipergunakan untuk mempengaruhi, masyarakat agar dapat mengendalikan perasaan permusuhan dan persaingan ke arah perdamaian. Fungsi ini terutama dibangun melalui kegiatan apresiasi seni. Dengan menghargai berbagai karya seni, orang belajar juga untuk menghargai berbagai perbedaan, budaya, bahasa dan kepercayaan dari orang atau kelompok masyarakat lain. Lagu We Are The World yang dinyanyikan oleh Michael Jacson dan Imagine yang dinyanyikan oleh grup musik The Beatles misalnya, merupakan sebagian dari sekian banyak karya seni yang mengajak masyarakat dunia untuk bersatu hidup dalam damai. 7. Sarana simbolik yang mengandung kekuatan magis, Kemampuan seniman mengungkapkan dan menyatakan perasaan dan pemikiran mereka secara terselubung dan indah seringkali merupakan daya pikat

1.1.10

UNIT 1 – Sub UNIT 1

yang kuat dan bahkan mampu mengerahkan pemerhati karya-karya seni tersebut. Tidak jarang karya-karya seni yang memenuhi standard of exellent mampu membangkitkan perasaan benci, cinta, gembira, sedih dan sebagainya sesuai dengan pesan-pesan terselubung yang disampaikan melalui karya-karya seni. Sebagai contoh foto-foto yang ditampilkan diberbagai media massa cetak dan lagu yang mengiringi berita bencana alam di tanah air kita seperti di Aceh dan Yogyakarta beberapa waktu yang lalu menggugah perasaan berjuta pemirsanya tidak hanya di Indonesia tetapi juga di Mancanegara. Para penikmat ini turut larut dalam kesedihan yang diakibatkan musibah tersebut walaupun secara teknis fotofoto dan musik tersebut ditampilkan dengan kualitas warna dan irama yang indah. Mengingat pentingnya fungsi sosial kesenian bagi kehidupan suatu masyarakat, tidaklah mengherankan kalau di dunia ini tiada suatu masyarakat pun yang tidak mengembangkan kesenian. Fungsi pokok kesenian pada mulanya sekedar sarana untuk membebaskan seseorang dari ketegangan dengan cara mengungkapkan perasaan dan pemikirannya secara objektif. Dalam perkembangannya ia mampu menanggung fungsi sebagai sarana yang dapat membangkitkan kepekaan pengertian dan mengandung tanggapan emosional, yang dapat membina keseimbangan hidup perorangan maupun kolektif. Dengan demikian kesenian tidak hanya penting sebagai sarana ungkapan perasaan dan pernyataan pemikiran perorangan, tetapi juga sebagai sarana ungkapan dan pernyataan kolektif yang mengandung pesan-pesan kebudayaan. Manusia, sebagaimana dinyatakan oleh Hoebel (1958) bisa hidup tanpa kesenian, namun manusia tidak dapat dipisahkan dari kesenian. Tidak berkesenian berarti tidak manusiawi, karena kesenian merupakan motor penggerak dan inti setiap kebudayaan. Karenanya bukan tidak beralasan kalau pembinaan dan pengembangan kebudayaan itu dimulai dengan pembinaan dan pengembangan kesenian. Berhasil tidaknya pengembangan suatu kebudayaan, tergantung pada keberhasilan pembinaan kesenian. (Budhisantoso, 1994), Harus diakui bahwa peranan karya seni dalam kehidupan suatu bangsa sangat besar. Para ahli ilmu pengetahuan akan mengalami berbagai kesulitan untuk membaca kenyataan masa lalu tanpa peninggalan produk seni, baik yang

1.1.11

UNIT 1 – Sub UNIT 1

berkaitan langsung dengan aktivitas hidup sehari-hari maupun aktivitas rohani. Cukup jelas bagi kita bahwa pada masa gelap historis, produk seni yang berhasil ditemukan memberikan sepercik fakta guna merekonstruksi kenyataan masa lampau. Pada masa yang gelap itu, produk seni menjadi petunjuk terungkapnya tingkat peradaban suatu bangsa, disamping membantu menjelaskan tingkat religiusitas masyarakatnya dan pengetahuan yang dimiliki juga teknologi yang digunakan pada masa itu. Gbr 9 Karya seni rupa prasejarah ynag menunjukkan kehidupan masyarakat jaman prasejarah Pada awal bangsa Indonesia memasuki era sejarah, peninggalan purba berupa bangunan candi, patung, relief, dan sebagainya mempunyai arti penting untuk mengungkap alam pikir dan moral spiritual masyarakat waktu itu. Kebiasaan merekam suatu peristiwa atau ajaran yang tersamar dalam bentuk karya seni, merupakan pencerminan budaya elit yang selalu bertumpu pada tujuan harmonis. Banyak ditemukan bentuk seni yang mencerminkan sikap dan perilaku simbolik, sehingga diperlukan kepekaan rasa guna menerjemahkan setiap pesan yang disampaikan. LATIHAN 1. Buatlah kesimpulan berdasarkan uraian materi sub unit 1 ini tentang berbagai perbedaan definisi seni yang dikemukakan oleh para ahli 2. Buatlah sebuah definisi seni menggunakan bahasa anda sendiri berdasarkan kesimpulan yang telah Anda buat pada latihan 1 kemudian Diskusikan bersama dengan kelompok belajar Anda definisi yang telah dibuat oleh Anda dan rekan-rekan Anda. Buatlah catatan tentang perbedaan dari berbagai definisi yang ada tersebut. 3. Amati berbagai kesenian yang ada disekitar Anda kemudian kategorikan fungsi sosial apa yang ada pada bentuk dan sajian kesenian tersebut.

1.1.12

UNIT 1 – Sub UNIT 1

PETUNJUK JAWABAN LATIHAN 1. Baca kembali dengan seksama uraian materi mengenai pengertian seni 2. Pilihlah beberapa definisi yang menurut Anda paling sesuai dengan pendapat Anda sendiri kemudian bentuk kelompok diskusi dan diskusikanlah perbedaan yang ada diantara berbagai pandangan/definisi seni yang di buat 3. Baca kembali uraian tentang fungsi sosial seni, kemudian sesuaikan dengan pendapat Anda terhadap bentuk-bentuk kesenian yang Anda amati. RANGKUMAN Masyarakat pada umumnya memahami seni sebagai sesuatu yang berhubungan dengan segala bentuk keindahan yang diciptakan oleh manusia, sesuatu yang mampu memberikan kesenangan, kepuasan dan kenikmatan dalam jiwa manusia baik sebagai seniman (kreator) maupun sebagai penikmat (apresiator). Pada kenyataannya bentuk-bentuk karya seni saat ini (Kontemporer dan Modern) tidak hanya menampilkan bentuk-bentuk yang indah dan menyenangkan tetapi juga yang tidak indah dan tidak menyenangkan. Banyak karya seni saat ini menampilkan persoalan yang diangkat dari berbagai problem kehidupan. Para pakar dan ahli seni telah banyak mendefinisikan seni. Berdasarkan berbagai definisi tersebut dapat dirangkum suatu definisi atau pengertian umum tentang seni yaitu sebagai ekspresi perasaan manusia yang dikongkritkan, untuk mengkomunikasikan pengalaman batinnya kepada orang lain (masyarakat penikmat) sehingga merangsang timbulnya pengalaman batin pula kepada penikmat yang menghayatinya. Seni lahir karena upaya manusia dalam memahami kehidupan ini, baik kehidupan sosial, ekonomi, alam, dan sebagainya. Ekspresi tersebut dikongkritkan melalui media gerak (tari), suara (musik), rupa, dan penggabungan/peleburan berbagai media akan melahirkan kesatuan estetik.

1.1.13

UNIT 1 – Sub UNIT 1

Kesenian betapapun perwujudannya, mempunyai delapan fungsi sosial yang amat penting, artinya sebagai sarana pembinaan masyarakat dan kebudayaan yang bersangkutan. Kedelapan fungsi sosial itu adalah : 1. Sarana kesenangan dan hiburan 2. Sarana peryataan jati diri, 3. Sarana integratif, 4. Sarana terapi / penyembuhan, 5. Sarana pendidikan, 6. Sarana pemulihan ketertiban, 7. Sarana simbolik yang mengandung kekuatan magis, Kesenian memiliki fungsi sosial yang penting bagi kehidupan suatu masyarakat, karena kesenian tidak hanya penting sebagai sarana ungkapan dan pernyataan perasaan serta pemikiran perorangan, tetapi juga sebagai sarana ungkapan dan pernyataan kolektif yang mengandung pesan-pesan kebudayaan.

Test Formatif 1
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Masyarakat pada umumnya mendefinisikan seni sebagai karya ciptaan manusia yang memiliki nilai………………. a. keharmonisan c. kenikmatan b. keindahan d. kepuasan 2. Orang pertama yang menyatakan bahwa semua cabang seni bersumber pada kondisi seni musik adalah.................. a. Schopenhagen c. Schopenhauer b. Schopenhamster d. Schopenharten 3. Seni adalah perbuatan manusia yang timbul dari hidup perasaannya dan bersifat indah, hingga dapat menggerakkan jiwa perasaan manusia lain, yang menikmati karya seni tersebut. Definisi ini dikemukakan oleh: a. Dr. Sutomo c. Ki Ageng Tirtayasa b. Ki Hajar Dewantara d. Akhdiat kartamihardja 4. Seorang pelukis akademis dan pendidik seni rupa, yang menyatakan bahwa seni merupakan ekspresi yang dikongkritkan dalam kesadaran hidup berkelompok atau bermasyarakat adalah……….. a. Popo Iskandar c. Affandi b. Basuki Abdullah d. Raden saleh 5. Seniman yang berhasil bukan hanya karena karya-karyanya memenuhi ukuran

1.1.14

UNIT 1 – Sub UNIT 1

6.

7.

8.

9.

10.

keindahan yang relatif, melainkan karena kemampuannya dalam..................... sesuai kemampuan masyarakat untuk menangkapnya dengan mengacu pada nilai-nilai budaya dan norma-norma sosial yang hidup.: a. menyampaikan makna c. menyampaikan gambar b. menyampaikan pesan-pesan d. menyampaikan emosi Salah satu sarana dan penyaluran energi yang berlebih bagi seseorang ialah dengan dengan melakukan kegiatan berkesenian dan menghasilkan karyakarya seni yang dapat memberi kesenangan pribadi. Fungsi sosial tersebut adalah fungsi seni sebagai….............. a. sarana bermain c. sarana kesenangan b. sarana penyaluran energi d. sarana kehidupan Kegiatan seni merupakan sarana objektif yang bebas dari berbagai hambatan sosial, sehingga memungkinkan seseorang menyatakan kepribadiannya secara lebih leluasa melalui karya seni mereka. Fungsi sosial tersebut adalah fungsi seni sebagai…….. a. sarana percaya diri c. sarana peningkatan diri b. sarana simbolik d. sarana terapi / penyembuhan Karya seni sebagai pernyataan dan perwujudan pemikiran, seniman dapat merangsang kepekaan pengertian masyarakat, sehingga menimbulkan tanggapan emosional yang dapat menumbuhkan rasa kebersamaan yang mengikat diantara penikmatnya. Fungsi sosial tersebut adalah fungsi seni sebagai………………. a. sarana integratif c. sarana administratif b. sarana agresif d. sarana kreatif Dalam sejarahnya kesenian merupakan sarana yang efektif untuk mengukuhkan nilai-nilai keagamaan dan bahkan sebagai sarana untuk mengajarkan dan menyebarluaskan ajaran agama. Fungsi sosial tersebut adalah fungsi seni sebagai…. a. sarana keagamaan c. sarana Pendidikan b. sarana ritual d. sarana Peribadatan Seni yang digunakan dalam pembelajaran di Sekolah Dasar diantaranya berfungsi sebagai sarana untuk mengembangkan individu. Fungsi sosial tersebut adalah fungsi seni sebagai…. a. sarana belajar c. sarana Pendidikan b. sarana integratif d. sarana Pengembangan individu

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub unit 1 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali

1.1.15

UNIT 1 – Sub UNIT 1

80 - 89% 70 - 79% < 70%

= baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

1.1.16

UNIT 1 – Sub UNIT 2

Sub UNIT

2

SENI DAN KEBUDAYAAN
Seni atau kesenian sangat dekat dengan kebudayaan. Memahami berbagai bentuk seni yang ada disekitar kita tidak lepas dari pemahaman terhadap budaya yang ada disekitar kita pula. Dalam sub unit ini saudara akan mempelajari hubungan antara seni dan kebudayaan. Pemahaman terhadap huibungan ini sangat penting bagi saudara sebagai individu maupun sebagai seorang guru. Sebagai individu pemahaman ini akan membuat kita semakin arif dan bijaksana ketika mencoba untuk memberi tanggapan dalam apresiasi maupun kritik terhadap berbagai bentuk seni dan fenomena kesenian yang kita jumpai. Sebagai seorang guru, pemahaman terhadap latar belakang budaya dimana murid atau siswa kita dibesarkan dapat membantu dalam mengembangkan materi kurikulum, model pembelajaran maupun evaluasi hasil belajar. A. KEBUDAYAAN DAN SENI 1. Kebudayaan Menurut Raymond Williams, kebudayaan atau kultur adalah salah satu dari dua atau tiga istilah paling rumit dalam bahasa Inggris. Kebudayaan atau kultur merupakan konsep yang telah sangat tua. Kata ini berasal dari bahasa Latin “cultura”, yang menunjuk pada kegiatan pengolahan tanah, perawatan dan pengembangan tanaman atau ternak. Istilah ini kemudian berubah menjadi gagasan tentang keunikan adat kebiasaan suatu masyarakat. Berkembang lebih lanjut, pengertian kebudayaan menjadi multidimensi bersama dengan munculnya berbagai pendapat tentang apa makna perbedaan dan keunikan-keunikan itu dalam memahami manusia umumnya sejak abad 17 hingga 19. (Bambang Sugiharto, 2003) ‘Kebudayaan’ adalah sebuah konsep yang definisinya sangat beragam. Pada

1.2.1

UNIT 1 – Sub UNIT 2

abad ke-19 istilah ‘kebudayaan’ umumnya digunakan untuk seni rupa, sastra, filsafat, ilmu alam, dan musik. Penggunaan yang menunjukkan semakin besarnya kesadaran bahwa seni dan ilmu pengetahuan dibentuk oleh lingkungan sosialnya (Kroeber dan Kluckhohn, 1952; Wiliams, 1958). Peningkatan kesadaran inilah yang membuat maraknya sosiologi kebudayaan atau sejarah sosial kebudayaan. Tendensi ini pada dasarnya dipengaruhi ideologi Marxis atau Marxian dalam arti bahwa seni, sastra, musik, dan lain sebagainya dipandang sebagai semacam suprastruktur, yang merefleksikan perubahan-perubahan yang terjadi di bidang ekonomi dan sosial yang menjadi dasar atau fondasinya. Satu contoh dari genre ini adalah buku Social History Of Art karya terkenal Arnold Hauser, (Peter Burke, 2001). Dalam buku tersebut Arnold Hauser menguraikan hubungan perkembangan konsep dan bentuk-bentuk kesenian yang dipengaruhi sistem gagasan dan lingkungan sosial masyarakatnya. Selanjutnya konsep kebudayaan yang akan digunakan dalam tulisan ini, bukan dipandang sebagai gejala yang bersifat fisik, material atau kebendaan. Dengan demikian, kebudayaan yang dimaksud bukan berupa artefak (benda) maupun tindakan atau emosi, melainkan sesuatu yang bersifat abstrak yang terdapat dalam pikiran manusia. Menurut Goodenaugh, kebudayaan yang dimaksud ini adalah model-model pengetahuan manusia yang digunakan oleh pendukung kebudayaan tersebut untuk menafsirkan benda, orang, tindakan dan emosi (A. Suryatna dkk, 1998). Dengan kalimat yang lain pendapat tersebut tersebut didukung oleh Spradley yang menyatakan kebudayaan sebagaimana yang digunakan dalam tulisan ini, merujuk pada pengetahuan yang diperoleh dan digunakan orang untuk menginterpretasikan pengalaman serta melahirkan tingkah laku sosial (J. P. Spradley, 1997). Kebudayaan dalam hal ini dipandang sebagai suatu sistem pemikiran. Dengan demikian pengertian kebudayaan mencakup sistem gagasan yang dimiliki bersama, sistem konsep, aturan serta makna yang mendasari dan diungkapkan dalam tata cara kehidupan manusia. Kebudayaan yang didefinisikan seperti itu mengacu pada hal-hal yang dipelajari manusia, bukan hal-hal yang mereka kerjakan dan perbuat (R.M. Kessing, 1989). Dengan kata lain, kebudayaan adalah keseluruhan pengetahuan

1.2.2

UNIT 1 – Sub UNIT 2

manusia

sebagai

makhluk

sosial

yang

digunakan

untuk

memahami

dan

menginterpretasikan pengalaman dan lingkungannya serta menjadi kerangka dasar yang menciptakan dan mendorong terwujudnya kelakuan (P. Suparlan, 1980). Kebudayaan yang dimaksud dalam tulisan ini berbeda dari tindakan dan hasil tindakan, karena sesungguhnya tindakan itu terwujud dengan mengacu atau berpedoman pada kebudayaan yang dipunyai oleh individu atau masyarakat yang bersangkutan. 2. Kebudayaan dan Kesenian Adapun seni atau kesenian dalam hal ini dipandang sebagai unsur dalam kebudayaan atau subsistem dari kebudayaan. Melihat kesejajaran konsepnya, maka kesenian sebagaimana halnya kebudayaan, dapat dikatakan sebagai pedoman hidup bagi masyarakat pendukungnya (seniman) dalam melakukan kegiatannya (berkarya seni) sehari-hari. Pedoman ini berisikan model kognisi (pengetahuan), sistem simbolik, atau pemberian makna yang terjalin secara menyeluruh dalam simbolsimbol yang ditransmisikan—melalui pendidikan formal maupun non formal dalam komunitas atau kelompoknya—secara historis. Model kognisi ini kemudian digunakan secara selektif oleh masyarakat pendukungnya untuk berkomunikasi, melestarikan, menghubungkan pengetahuan, dan bersikap serta bertindak untuk memenuhi kebutuhan integratifnya yang bertalian dengan pengungkapan atau penghayatan estetiknya (T. Rohendi, 2000). Melalui pendekatan kebudayaan, perilaku berkesenian dapat dipandang sebagai salah satu cara untuk memenuhi kebutuhan hidupnya yaitu untuk memenuhi kebutuhan integratif. Kebutuhan ini mencerminkan manusia sebagai mahluk pemikir, bermoral dan bercita rasa yang berfungsi untuk mengintegrasikan berbagai kebutuhan menjadi suatu sistem yang dibenarkan secara moral, dipahami akal pikiran, dan diterima oleh cita rasa (Haviland, 1999). Dengan demikian berekspresi estetik merupakan salah satu kebutuhan integratif. Kebutuhan ini muncul karena adanya dorongan dalam diri manusia yang

1.2.3

UNIT 1 – Sub UNIT 2

secara hakiki senantiasa ingin merefleksikan keberadaannya sebagai mahluk yang bermoral, berakal dan berperasaan. Kebutuhan estetik, secara langsung maupun tidak langsung, terserap dalam kegiatan-kegiatan pemenuhan kebutuhan lainnya, baik dalam pemenuhan primer, kebutuhan sekunder, maupun kebutuhan integratif lainnya, yang berkaitan dengan perasaan baik dan benar, adil dan tidak adil, serta masuk akal dan tidak masuk akal (T. Rohendi, 2000). Konsep-konsep kesenian yang disejajarkan dengan konsep kebudayaan seperti tersebut di atas, menjelaskan perilaku mencipta karya seni yang dilakukan seniman didorong oleh kebutuhan yang sifatnya integratif. Kebutuhan ini karena dorongan dalam diri seniman yang secara hakiki ingin merefleksikan keberadaannya sebagai mahluk bermoral berakal, dan berperasaan. Dalam kehidupan masyarakat, kesenian dapat dibedakan berdasarkan medianya, seperti pembedaan seni suara atau musik, seni gerak atau tari, seni pentas atau drama serta seni visual atau seni rupa. C. Manusia, Kesenian dan Kebudayaan Manusia sebagai mahluk ciptaan Tuhan memiliki segala kelebihan dan kesempurnaan, yang sangat berbeda dengan binatang. Binatang berkembang dari masa ke masa secara statis, alamiah, dan dengan perilaku yang naluriah. Manusia berkembang secara dinamis, bergerak dan berubah dari waktu ke waktu karena sejalan dengan perkembangan akal, budi, dan dayanya. Oleh karena itu manusia disebut sebagai mahluk budaya. Mahluk yang menggunakan akal (rasio) dalam berpikir untuk mengembangkan kehidupannya. Ketika dilahirkan di muka bumi, manusia dalam keadaan lemah dan tidak berdaya. Ketidakberdayaan manusia—ketika dilahirkan- tampak dari keharusannya untuk belajar dan beradaptasi terhadap alam dan lingkungannya. Hal ini berbeda dengan makhluk hewan yang telah siap hidup dalam alam lingkungannya tanpa harus melalui proses belajar dan adaptasi yang lama. Dalam proses menuju kesempurnaannya, makhluk manusia memerlukan berbagai upaya untuk dapat mempertahankan hidupnya. Upaya yang dilakukan manusia itu merupakan suatu

1.2.4

UNIT 1 – Sub UNIT 2

pemanfaatan sejumlah kemampuan yang dimilikinya. Kemampuan manusia tersebut di antaranya kemampuan otak yang dapat mengembangkan proses berpikir atau berakal budi. Kemampuan berakal budi pada manusia tidak dimiliki jenis makhluk lainnya, sehingga manusia disebut juga sebagai makhluk berakal budi atau makhluk berpikir. Dengan kemampuan berpikir, manusia dapat mengembangkan sistem-sistem yang dapat membantu mempertahankan kehidupannya. Sistem-sistem tersebut adalah sistem bahasa, sistem pengetahuan, sistem organisasi sosial, sistem teknologi, sistem mata pencaharian, sistem religi, dan kesenian. Keseluruhan sistem tersebut dinamakan kebudayaan (Koentjaraningrat, 1990). Akumulasi dari unsur-unsur kebudayaan yang menunjukkan pada hal-hal yang halus dan indah seperti kesenian, lmu pengetahuan,sopan santun dan sistem pergaulan yang kompleks dalam masyarakat ini disebut sebagai peradaban (Koentjaraningrat, 1983). Keseluruhan sistem tersebut mewujudkan beragam bentuk dan medium yang artifisial, sehingga dalam kehidupannya manusia berhadapan dengan realitas baru yaitu dunia simbol. Menurut Ernst Cassirer (1990) manusia tidak hanya hidup dalam dunia fisik, tetapi hidup dalam dunia simbolis. Bahasa, mite, seni dan agama adalah bagian-bagian dunia simbolis itu. Cassirer juga menegaskan bahwa manusia selain memiliki kemampuan sistem berpikir, juga memiliki kemampuan sistem simbolis. Dengan sistem ini manusia mengembangkan pemikiran simbolis dan perilaku simbolis sebagai ciri khas manusiawi yang berbeda dengan binatang. Hal ini terbukti karena manusia membuat dan menggunakan simbol dalam kehidupannya. Kehidupan budaya manusia dengan kekayaan dan ragamnya adalah bentuk-bentuk simbolis. Perkembangan kebudayaan manusia di dunia ini berkaitan erat dengan kemajuan sistem simbolis manusia. Manusia sebagai makhluk yang berkebudayaan tidak bisa lepas dengan kehidupan manusia yang lain. Hal ini berarti bahwa manusia dalam mempertahankan hidupnya memerlukan interaksi dengan sesama dan lingkungannya. Interaksi manusia dalam suatu masyarakat akan berkembang menjadi salah satu kebutuhan (sosial),

1.2.5

UNIT 1 – Sub UNIT 2

karena setiap manusia senantiasa memerlukan keberadaan manusia yang lain. Dengan demikian, manusia selain sebagai makhluk budaya juga makhluk sosial. Kelompok manusia yang terorganisir dalam suatu masyarakat mengembangkan kemampuan berpikirnya untuk menciptakan kebudayaan. Sehingga kebudayaan yang diciptakan masyarakat sebenarnya akan merupakan sistem pengetahuan dan kepercayaan manusia yang disusun sebagai pedoman manusia dalam mengatur pengalamannya dan persepsi manusia untuk menentukan tindakan dan juga untuk memilih di antara alternatif yang ada (Kessing, 1981:68). Salah satu unsur (subsistem) kebudayaan yang hidup di masyarakat adalah kesenian. Jika kebudayaan dipandang sebagai sistem pengetahuan atau sistem gagasan, maka konsekuensi logisnya kesenian merupakan sistem pengetahuan, nilainilai dan gagasan yang merujuk pada nilai estetika dan keindahan. Kesenian yang berkembang dalam suatu kebudayaan masyarakat memiliki nilai-nilai yang bersifat universal. Artinya, bahwa kesenian dapat dipolakan secara sama. Kesenian merupakan perwujudan dari ekspresi perasaan manusia. Manusia sebagai pencipta seni mengungkapkan perasaannya melalui beragam medium seni, dan karya seni merupakan suatu bentuk perwujudannya. Dalam konteks kesenian, ada tiga unsur pokok yang saling berkaitan yaitu pencipta seni (seniman), penikmat seni (masyarakat), dan karya seni (artefak). Pencipta seni (seniman)—sebagai bagian dari masyarakat—merefleksikan kehidupan alam, masyarakat dan kebudayaannya dalam wujud karya seni yang sangat beragam, dan unik. Keragaman dan keunikan sebagai akibat dari keragaman kondisi alam, masyarakat dan kebudayaannya. Suatu kesenian akan dapat berkembang karena didukung oleh masyarakatnya. Masyarakat berperan sebagai penikmat yang merasakan dampak seni bukan saja dari perasaan atau pengertiannya tetapi juga dari imajinasinya. Setiap masyarakat memiliki bentuk kesenian yang berbeda karena sistem gagasan masyarakat juga berbeda-beda. Kesenian yang berkembang pada kelompok masyarakat perkotaan berbeda dengan masyarakat pedesaan. Kesenian masyarakat modern berbeda pula

1.2.6

UNIT 1 – Sub UNIT 2

dengan masyarakat tradisional. Perbedaan tersebut disebabkan antara lain oleh sistem nilai, kondisi alam dan lingkungan, serta tatanan sosial-budaya. Karya seni anak-anak juga dapat dikelompokkan ke dalam karya seni, walaupun ketegasan mengenai seni anak-anak baru dibicarakan dalam wacana pendidikan seni. Artinya bahwa ada semacam dua paradigma dalam kenyataan seni orang dewasa dan seni anak-anak. Hal ini disebabkan oleh pernyataan sebagian ahli seni yang menegaskan bahwa semua anak itu "seniman" atau manusia kreatif, yang memiliki kebakatan universal dalam masa petumbuhan psikologis anak-anak. LATIHAN 1. Jelaskan pengertian kebudayaan sebagai sebuah sistem gagasan. 2. Jelaskan hubungan kesenian dan kebudayaan 3. Berikan contoh hubungan kesenian dan kebudayaan dilingkungan tempat tinggal saudara PETUNJUK JAWABAN LATIHAN 1. Baca kembali materi sub unit ini yang berkaitan dengan kebudayaan dan kesenian. 2. Diskusikan dengan teman dan tutor saudara fenomena kesenian dan kebudayaan yang saudara jumpai dilingkungan saudara.

RANGKUMAN Kebudayaan atau kultur berasal dari bahasa Latin “cultura”, yang menunjuk pada kegiatan pengolahan tanah, perawatan dan pengembangan tanaman atau ternak. Istilah ini kemudian berubah menjadi gagasan tentang keunikan adat kebiasaan suatu masyarakat. Pada abad ke-19 istilah ‘kebudayaan’ umumnya digunakan untuk seni rupa, sastra, filsafat, ilmu alam, dan musik. Kebudayaan sebagai suatu sistem pemikiran mencakup sistem gagasan yang dimiliki bersama, sistem konsep, aturan

1.2.7

UNIT 1 – Sub UNIT 2

serta makna yang mendasari dan diungkapkan dalam tata cara kehidupan manusia. Kebudayaan yang didefinisikan seperti itu mengacu pada hal-hal yang dipelajari manusia, bukan hal-hal yang mereka kerjakan dan perbuat. Kebudayaan adalah keseluruhan pengetahuan manusia sebagai makhluk sosial yang digunakan untuk memahami dan menginterpretasikan pengalaman dan lingkungannya serta menjadi kerangka dasar yang menciptakan dan mendorong terwujudnya prilaku. Kesenian sebagaimana halnya kebudayaan, dapat dikatakan sebagai pedoman hidup bagi masyarakat pendukungnya (seniman) dalam melakukan kegiatannya (berkarya seni) sehari-hari. Pedoman ini berisikan model kognisi, sistem simbolik, atau pemberian makna yang terjalin secara menyeluruh dalam simbol-simbol yang ditransmisikan—melalui pendidikan formal maupun non formal dalam komunitas atau kelompoknya—secara historis. Model kognisi ini kemudian digunakan secara selektif oleh masyarakat pendukungnya untuk berkomunikasi, melestarikan, menghubungkan pengetahuan, dan bersikap serta bertindak untuk memenuhi kebutuhan integratifnya yang bertalian dengan pengungkapan atau penghayatan estetiknya. Konsep-konsep kesenian yang disejajarkan dengan konsep kebudayaan menjelaskan perilaku mencipta karya seni yang dilakukan seniman didorong oleh kebutuhan yang sifatnya integratif. Kebutuhan ini karena dorongan dalam diri seniman yang secara hakiki ingin merefleksikan keberadaannya sebagai mahluk bermoral berakal, dan berperasaan. Kesenian yang berkembang dalam suatu kebudayaan masyarakat memiliki nilai-nilai yang bersifat universal. Kesenian merupakan perwujudan dari ekspresi perasaan manusia. Manusia sebagai pencipta seni mengungkapkan perasaannya melalui beragam medium seni, dan karya seni merupakan suatu bentuk perwujudannya. Dalam konteks kesenian, ada tiga unsur pokok yang saling berkaitan yaitu pencipta seni (seniman), penikmat seni, dan karya seni . TES FORMATIF 2

1.2.8

UNIT 1 – Sub UNIT 2

Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Kebudayaan atau kultur merupakan konsep yang telah sangat tua. Pada awalnya kata ini berasal dari bahasa Latin “cultura”, yang menunjuk pada... a. kegiatan pengolahan tanah, perawatan dan pengembangan tanaman atau ternak. b. kegiatan upacara ritual keagamaan. 2. Kebudayaan’ adalah sebuah konsep yang definisinya sangat beragam. Pada abad ke-19 istilah ‘kebudayaan’ umumnya digunakan untuk seni rupa, sastra, filsafat, ilmu alam, dan musik a. sistem sosial kemasyarakatan b. antropologi seni dan budaya c. seni rupa, sastra, filsafat, ilmu alam, dan musik d. berbagai bentuk karya seni 3. Spradley menyatakan kebudayaan sebagai sesuatu yang merujuk pada pengetahuan yang diperoleh dan digunakan orang untuk menginterpretasikan pengalaman serta melahirkan tingkah laku sosial. Dengan demikian kebudayaan dipandang sebagai... a. sistem pemikiran b. sistem ilmu c. sistem kekerabatan d. sistem pemerintahan c. kegiatan dalam rumah tangga d. keunikan adat kebiasaan suatu masyarakat

4. Melalui pendekatan kebudayaan, perilaku berkesenian dapat dipandang sebagai salah satu cara untuk memenuhi kebutuhan hidupnya yaitu untuk memenuhi kebutuhan a. ritual b. ekonomi c. sosial d. integratif.

5. Manusia disebut sebagai mahluk budaya yaitu mahluk yang menggunakan

1.2.9

UNIT 1 – Sub UNIT 2

............................ dalam berpikir untuk mengembangkan kehidupannya..: a. prasaannya b. akal (rasio) c. intuisinya d. kepribadiannya

6. Manusia dapat mengembangkan sistem-sistem yang dapat membantu mempertahankan kehidupannya. Sistem-sistem tersebut adalah sistem bahasa, sistem pengetahuan, sistem organisasi sosial, sistem teknologi, sistem mata pencaharian, sistem religi, dan kesenian. Keseluruhan sistem tersebut dinamakan … a. kebudayaan b. sistem kehidupan c. sistem hidup d. kemanusiaan

7. Menurut Ernst Cassirer (1990) manusia tidak hanya hidup dalam dunia fisik, tetapi hidup dalam dunia simbolis. Yang dimaksud dengan dunia simbolis tersebut adalah... a. bahasa, mite, seni dan agama b. kesenian dan bahasa a. pencipta seni, kritikus seni, dan karya seni. b. pencipta seni, pembeli seni, dan karya seni . c. mitologi dan kepercayaan d. kesenian dan kebudayaan c. pencipta seni, penikmat seni, dan pagelaran seni. d. pencipta seni, penikmat seni, dan karya seni.

8. Dalam konteks kesenian, ada tiga unsur pokok yang saling berkaitan yaitu

9. Setiap masyarakat memiliki bentuk kesenian yang berbeda terutama karena …………… masyarakat juga berbeda-beda. a. lingkungan alam b. sarana ritual c. sistem gagasan d. sistem sosial

10. Karya seni anak-anak juga dapat dikelompokkan ke dalam karya seni. Hal ini disebabkan oleh pernyataan sebagian ahli seni yang menegaskan bahwa semua anak itu "seniman" atau manusia kreatif, yang a. memiliki bakat universal da-lam masa petumbuhan fisiknya c. memiliki bakat universal dalam masa petumbuhan psikologisnya

1.2.10

UNIT 1 – Sub UNIT 2

b.

memiliki bakat universal dalam masa petumbuhan umurnya

d. memiliki bakat universal dalam masa petumbuhan kecerdasannya

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub Unit 2 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% < 70% = baik sekali = baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

1.2.11

UNIT 1 – Sub UNIT 3

Sub UNIT

3

ESTETIKA DAN SENI
Mempelajari seni tidak terlepas dari perseoalan estetika dan keindahan. Estetika identik dengan seni dan keindahan. Pendapat ini tidak salah, tetapi tidak sepenuhnya tepat. Perkembangan konsep dan bentuk karya seni menyebabkan pembicaraan tetntang estetika tidak lagi semata-mata merujuk pada karya seni yang indah dan sedap dipandang mata. Dengan memahami persoalan estetika dan seni diharapkan wawasan saudara dalam melakukan apresiasi, kritik maupun berkarya seni semakin terbuka. Menghadapi karya-karya seni yang dikategorikan “tidak indah”, saudara tidak sekonyong-konyopng memberikan penilaian buruk, tidak pantas dan sebagainya. Sebagai seorang pendidik saudara akan lebih bijaksana untuk melihat latar belakang dibalik penciptaan sebuah karya seni. Hal ini akan membantu saudara menjadi seorang kreator, apresitor dan kritikus seni yang baik. Selanjutnya sikap ini diharapkan akan saudara tularkan kepada anak didik saudara khususnya dalam pembelajaran seni di sekolah. A. Pengertian Estetika Estetika umumnya diartikan sebagai suatu cabang filsafat yang memperhatikan atau berhubungan dengan gejala yang indah pada alam dan seni. Pandangan ini mengandung pengertian yang sempit. Estetika sesungguhnya berasal dari bahasa Yunani “aisthetika” yang berarti hal-hal yang dapat dicerap oleh pancaindera. Dengan kata lain estetika adalah pencerapan indera (sense of perception). Alexander Baumgarten (1714-1762), seorang filsuf Jerman adalah orang yang memperkenalkan kata “aisthetika”, sebagai penerus pendapat Cottfried Leibniz (1646-1716). Baumgarten memilih estetika karena ia mengharapkan untuk memberikan tekanan kepada pengalaman seni sebagai suatu

1.3.1

UNIT 1 – Sub UNIT 3

sarana untuk mengetahui (the perfection of sentient knowledge). Pendapat lain mengatakan, untuk “estetika” sebaiknya jangan dipakai kata “filsafat keindahan” karena estetika kini tidak lagi semata-mata menjadi permasalahan falsafi tapi sudah sangat ilmiah. Saat ini “estetika” tidak hanya membicarakan keindahan dalam seni atau pengalaman estetis, tetapi juga gaya atau aliran seni, perkembangan seni dan sebagainya. Pada kenyataannya masalah dalam seni banyak sekali. Di antara masalah tersebut yang penting adalah masalah manakah, dan berdasarkan masalah apa serta ciri yang bagaimana yang termasuk estetika. Berkaitan dengan hal tersebut George T. Dickie mengemukakan dalam bukunya “Aesthetica”. George mengemukakan tiga derajat masalah (pertanyaan) untuk mengisolir masalah-masalah estetika. Yaitu pertama, pernyataan kritis yang mengambarkan, menafsirkan, atau menilai karya-karya seni yang khas. Kedua pernyataan yang bersifat umum oleh para ahli sastra, musik atau seni untuk memberikan ciri khas genre-genre artistik (misalnya: tragedi, bentuk sonata, lukisan abstrak dsb). Ketiga, pernyataan tentang keindahan, seni imitasi, dan lainlain. B. Pengertian Keindahan Gagasan utama dalam sejarah estetika secara filsafati sejak zaman Yunani Kuno sampai abad 18 ialah masalah yang berkaitan dengan keindahan (beauty). Persoalan utama yang digumuli oleh para filsuf tersebut ialah pertanyaan tentang “Apakah keidahan itu?”. Menurut asal katanya, “keindahan” dalam bahasa Inggris: beautiful (dalam bahasa Perancis beau, sedang Italia dan Spanyol bello yang berasal dari kata Latin bellum. Akar katanya adalah bonum yang berarti “kebaikan”, kemudian mempunyai bentuk pengecilan menjadi bonellum dan terakhir dipendekkan sehingga ditulis bellum. Menurut cakupannya orang harus membedakan antara keindahan sebagai suatu kwalita abstrak dan sebagai sebuah benda tertentu yang indah. Untuk perbedaan ini dalam bahasa Inggris sering dipergunakan istilah beauty (kendahan) dan the beautifull (benda atau hal yang indah). Dalam pembahasan filsafat, kedua pengertian itu seringkali dicampuradukkan saja.

1.3.2

UNIT 1 – Sub UNIT 3

Selain itu terdapat pula perbedaan menurut luasnya pengertian yaitu keindahan dalam arti yang luas, keindahan dalam arti estetis murni dan keindahan dalam arti terbatas dalam hubungannya dengan pancaindera. a. Keindahan dalam arti yang luas, Keindahan dalam arti yang luas merupakan pengertian semula dari bangsa Yunani, yang di dalamnya tercakup pula ide tentang kebaikan. Plato misalnya menyebutkan tentang watak yang indah dan hukum yang indah, sedang Aristoteles merumuskan keindahan sebagai sesuatu yang selain baik juga menyenangkan. Plotinus menulis tentang ilmu yang indah dan kebajikan yang indah. Orang Yunani dulu berbicara pula mengenai buah pikiran yang indah dan adat kebiasaan yang indah. Tapi bangsa Yunani juga mengenal pengertian keindahan dalam arti estetis yang disebutnya symmetria ntuk keindahan berdasarkan penglihatan (misalnya pada karya pahat dan arsitektur) dan ‘harmonia’ untuk keindahan berdasarkan pendengaran (musik). Jadi pengertian keindahan yang seluas-luasnya meliputi: keindahan seni, keindahan alam, keindahan moral, dan keindahan intelektual. Keindahan dalam arti estetika murni, menyangkut pengalaman estetis dari seseorang dalam hubungannya dengan segala sesuatu yang dicerapnya. Sedang keindahan dalam arti terbatas, lebih disempitkan sehingga hanya menyangkut benda-benda yang dicerap dengan pancaindera, yakni berupa keindahan dari bentuk dan warna secara kasat mata. Pembagian dan pembedaan terhadap keindahan tersebut di atas, masih belum jelas apakah sesungguhnya keindahan itu. Ini memang merupakan suatu persoalan fisafati yang jawabannya beranekaragam. Salah satu jawaban mencari ciri-ciri umum yang pada semua benda yang dianggap indah dan kemudian menyamakan ciri-ciri atau kwalita hakiki itu dengan pengertian keindahan. Dengan demikian keindahan pada dasarnya adalah sejumlah kwalita pokok tertentu yang terdapat pada sesuatu hal. Kwalita yang paling sering disebut adalah kesatuan (unity), keselarasan (harmony), kesetangkupan (symmetry), keseimbangan (balance) dan perlawanan (contrast). Berdasarkan ciri-ciri pokok tersebut, ada beberapa ahli yang menyatakan bahwa keindahan tersusun dari pelbagai keselarasan dan perlawanan unsur-unsur

1.3.3

UNIT 1 – Sub UNIT 3

garis, warna, bentuk, nada dan kata-kata. Ada pula pendapat lain yang menyatakan bahwa keindahan adalah suatu kumpulan hubungan-hubungan yang selaras dalam suatu benda dan diantara benda itu dengan si pengamat. Seorang filsuf seni dari Inggris bernama Herbert Read dalam (The Meaning of Art) merumuskan keindahan sebagai kesatuan dari hubungan-hubungan bentuk yang terdapat di antara pencerapan-pencerapan inderawi kita (beauty is unity of formal relations among our sense-perceptions). Sebagian filsuf lain menghubungkan pengertian keindahan dengan ide kesenangan (pleasure). Misalnya kaum Sofis di Atena (abad 5 sebelum Masehi) memberikan batasan keindahan sebagai sesuatu yang menyenangkan terhadap penglihatan atau pendengaran (that which is pleasant to sight or hearing). Sedang filsuf Abad Tengah yang terkenal Thomas Aquinas (1225-1274) merumuskan keindahan sebagai id quod visum placet (sesuatu yang menyenangkan bila dilihat). Masih banyak definisi dan pengertian lainnya yang dapt dikemukakan, tapi tampaknya takkan memperdalam pemahaman orang tentang keindahan, karena beragamnya perumusan yang diberikan oleh masing-masing filsuf. Kini para ahli estetik umumnya berpendapat bahwa membuat batasan dari istilah seperti ‘keindahan’ atau ‘indah’ itu merupakan problem semantik modern yang tiada satu jawaban yang paling benar. Dalam estetika modern orang lebih banyak berbicara tentang seni dan pengalaman estetis, karena ini bukan pengertian abstrak melainkan sesuatu gejala yang konkrit yang dapat ditelaah dengan pengamatan secara empiris dan penguraian yang sistematis. Oleh karena itu mulai abad 18 pengertian estetika sebagai keindahan semata-mata kehilangan kedudukannya. Bahkan menurut ahli estetik Polandia Wladyslaw Tatarkiewicz, orang jarang menemukan konsepsi tentang keindahan dalam tulisan-tulisan estetik dari abad 20 ini. C. Hubungan Seni dan Keindahan Keindahan (beauty) merupakan pengertian seni yang telah diwariskan oleh bangsa Yunani dahulu. Plato misalnya, menyebut tentang watak yang indah dan hukum yang indah. Aristoteles merumuskan keindahan sebagai sesuatu yang baik

1.3.4

UNIT 1 – Sub UNIT 3

dan menyenangkan. Plotinus menulis tentang ilmu yang indah dan kebajikan yang indah. Bangsa Yunani juga mengenal kata keindahan dalam arti estetis yang disebutnya “symmetria” untuk keindahan visual, dan harmonia untuk keindahan berdasarkan pendengaran (auditif). Jadi pengertian keindahan saat itu secara luas meliputi keindahan seni, alam, moral, dan intelektual. Herbert Read—dalam bukunya The Meaning of Art—merumuskan keindahan sebagai suatu kesatuan arti hubungan-hubungan bentuk yang terdapat di antara pencerapan-pencerapan inderawi kita. Adapun Thomas Aquinas, merumuskan keindahan sebagai sseuatu yang menyenangkan bila dilihat. Kant secara eksplisit menitikberatkan estetika kepada teori keindahan dan seni. Teori keindahan adalah dua hal yang dapat dipelajari secara ilmiah maupun filsafati. Di samping estetika sebagai filsafat keindahan, ada pula pendekatan ilmiah tentang keindahan. Yang pertama menunjukkan identitas objek artistik, sedangkan yang kedua menunjukkan objek keindahan. Ada dua teori tentang keindahan, yaitu yang bersifat subjektif dan obyektif, Keindahan subjektif ialah keindahan yang ada pada mata yang memandang. Keindahan objektif menempatkan keindahan pada benda yang dilihat. Definisi keindahan tidak mesti sama dengan definisi seni. Dengan demikian, seni tidak dibatasi oleh keindahan. Menurut kaum empiris dari jaman Barok, permasalahan seni ditentukan oleh reaksi pengamatan terhadap karya seni. Perhatian terletak pada penganalisisan terhadap rasa seni, rasa indah, dan rasa keluhuran (keagungan). Dari pandangan tersebut jelas bahwa permasalahan seni dapat diselidiki dari tiga pendekatan yang berbeda tetapi yang saling mengisi. Di satu pihak menekankan pada analisis objektif dari benda seni, di pihak lain pada upaya subjektif pencipta dan upaya subjektif dari apresiator. Bila mengingat kembali pandangan klasik (Yunani) tentang hubungan seni dan keindahan, maka kedua pendapat ahli di bawah ini sangat mendukung hubungan tersebut; Sortais menyatakan bahwa keindahan ditentukan oleh keadaan sebagai sifat objektif dari bentuk (l’esthetique est la science du beau), sedangkan Lipps berpendapat bahwa keindahan ditentukan oleh keadaan perasaan subyetif

1.3.5

UNIT 1 – Sub UNIT 3

atau pertimbangan selera (die kunst ist die geflissenliche hervorbringung des schones). Dengan demikian, keindahan sebuah karya seni tidak saja ditentukan oleh kualitas objek dan keterampilan dalam mengolah serta menyusun unsurunsur seninya, tetapi juga ditentukan oleh pertimbangan subjektif pencipta serta pengamatnya. D. Beberapa Pandangan dalam Estetika 1. Estetika Klasik Estetika Klasik mengikuti pandangan Plato yang menempatkan seni (yang sekarang dianggap sebagai suatu karya indah) sebagai suatu produk imitasi (mimesis). Karya imitasi (seni) tersebut harus memiliki keteraturan dan proporsi yang tepat. Dalam karya seni rupa misalnya, pengertian mimesis ini seringkali diterjemahkan dengan penggambaran objek (alam) semirip mungkin dengan kenyataan yang ditampilkannya. Aristoteles memandang estetika sebagai “the poetics” yang terutama memberikan kontribusi terhadap teori sastra daripada teori estetika. Sebenarnya secara prinsip Aristoteles dan Plato berpandangan sama bahwa seni merupakan proses produktif meniru alam. Aristoteles juga mengembangkan teori “chatarsis” sebagai suatu serangan kembali terhadap pendapat Plato. Chatarsis, dalam bentuk kata Indonesia “katarsis” adalah penyucian emosi-emosi menakutkan, menyedihkan dan lain-lain. Karya seni tidak semata-mata peniruan terhadap bentuk-bentuk yang ada di alam tetapi juga sebagai katarsis terhadap gejala emosi menakutkan, menyedihkan dan sebagainya yang ada dalam diri manusia. 2. Estetika Abad Pertengahan Abad pertengahan seringkali dianggap sebagai abad gelap (the Dark Age) yang menghalangi kreativitas seniman dalam berkarya seni. Agama Nasrani (Kristen) yang mulai berkembang dan berpengaruh kuat pada masyarakat dituding menjadi “belenggu” seniman. Gereja Kristen lama bersifat memusuhi seni dan tidak mendorong refleksi filosofis terhadap hal itu. Seni dan kegiatan masyarakat lainnya mengabdi hanya untuk kepentingan gereja dan kehidupan sorgawi. Karena

1.3.6

UNIT 1 – Sub UNIT 3

saat itu kaum gereja beranggapan bahwa seni itu hanyalah/dan selalu memperjuangkan bentuk-bentuk yang sempurna (idealisasi). 3. Estetika Pramodern Anthony Ashley Cooper mengembangkan metafisika neoplatoistik yang memimpikan satu dunia yang harmonis yang diciptakan oleh Tuhan. Aspek-aspek dari alam yang harmonis pada manusia ini termasuk pengertian moral yang menilai aksi-aksi manusia, dan satu pengertian tentang keindahan yang menilai dan menghargai seni dan alam. Keagungan, termasuk keindahan kategori estetika yang terpenting David Hume lebih banyak menerima pendapat Anthony tetapi ia mempertahankan bahwa keindahan bukan suatu kualitas yang objektif dari objek. Yang dikatakan baik atau bagus ditentukan oleh sifat dan keadaan manusia, termasuk adat dan kesenangan pribadi manusia. Hume juga membuat kesimpulan, meskipun tak ada standar yang mutlak tentang penilaian keindahan, selera dapat diobyektifkan oleh pengalaman yang luas, perhatian yang cermat dan sensitivitas pada kualitas-kualitas dari benda. Immanuel Kant, seperti Hume, bertahan bahwa keindahan bukanlah kualitas objektif dari objek. Sebuah benda dikatakan indah bila bentuknya menyebabkan saling mempengaruhi secara harmonis, diantara imajinasi dan pengertian (pikiran). Dengan demikian penilaian berdasarkan selera maknanya sangat subjektif dalam pengertian ini. 4. Estetika Modern Bennedotte Croce mengemukakan teori estetikanya dalam sebuah sistem filosofis dari idealisme. Segala sesuatu adalah ideal yang merupakan aktivitas pikiran. Aktivitas pikiran dibagi menjadi dua yaitu yang teoritis (logika dan estetika), dan yang praktis (ekonomi dan etika). Menurut Croce, estetika adalah wilayah pengetahuan intuitif. Satu intuisi merupakan sebuah imajinasi yang berada dalam pikiran seniman. Teori ini menyamakan seni dengan intuisi. Hal ini jelas menggolongkan seni sebagai satu jenis pengetahuan yang berada dalam pikiran, satu cara yang mendorong penciptaan kembali seni di alam pikiran merupakan

1.3.7

UNIT 1 – Sub UNIT 3

apresiator. Filsuf Amerika, George Santayana, mengemukakan tentang estetika naturalistis. Keindahan disamakan dengan kesenangan rasa, ketika indera mencerap obyek-obyek seni. Clive Bell misalnya, memperkenalkan lukisanlukisan Paul Cezanne dan seniman modern lainnya kepada publik Inggris. Menurut pendapatnya, bentuk sangat penting dan merupakan unsur karya seni yang bisa menjadikan karya itu bernilai atau tidak. 5. Estetika Timur India merupakan negara dan bangsa yang memiliki pandangan seni (dan estetika) yang berbeda dalam beberapa hal dengan bangsa Eropa. Sebagai contoh,, penggambaran patung di Barat (Eropa) yaitu pada jaman Yunani, merupakan bentuk manusia ideal, atau mengutamakan keindahan bentuk. Di India patung tidak selalu serupa dengan manusia biasa, misalnya Durga, Syiwa dengan empat kepala, dan lain-lain. Padahal temanya yaitu penggambaran patung dewa. Perbedaan ini akan lebih jelas, sebab seniman India harus mengikuti modus tertentu seperti yang diterangkan di dalam “dyana” untuk menggambarkan macam-macam dewa Hindu atau Budha. Dyana berarti meditasi, merupakan proses kejiwaan dari seseorang yang berusaha untuk mengontrol pkiran dan memusatkan pada suatu soal tertentu yang akhirnya akan membawanya pada semadi. Sifat-sifat visual dari gambaran di atas (dalam semadi) kemudian di tulis dalam Silvasastra. Buku inilah yang menjadi pedoman berkarya selanjutnya. Elemen yang penting dalam senirupa adalah intuisi mental dan sesuatu hal yang dikonsepsikan dan personalitas seniman menyatu dengan obyek. Inilah hasil meditasi (dyana). Seni bukan merupakan imitasi dari alam. Teknik proporsi, perpektif, dsb diterangkan dalam Visudgarmottarapurna dan Chitra Sutra. Dalam Chitra Sutra penggambaran yang penting adalah kontinyuitas garis tepi yang harmonis, ekspresi, dan sikap yang molek. Di India juga mementingkan sikap dan bentuk yang simbolistis (perlambangan). Ada beberapa pendapat para ahli India di antaranya: Keindahan adalah sesuatu yang menghasilkan kesenangan. Seni diolah melalui

1.3.8

UNIT 1 – Sub UNIT 3

proses kreatif dari pikiran menuju pada penciptaan obyek yang dihasilkan oleh getaran emosi. Inti keindahan adalah emosi (pendapat Joganatha). Pendapat lain mengatakan bahwa keindahan adalah sesuatu yang memberikan kesenangan tanpa rasa kegunaan.Yang menyebabkan rasa estetik adalah faktor luar dan faktor dalam (pendapat Rabindranath Tagore). Ia juga menerangkan untuk sebuah sajaknya,, bahwa ia tidak dapat menerangkan bekerjanya proses alamiah yang misterius itu, tetapi seolah-olah terjadi dengan sendirinya. Nampaknya ada sesuatu di atas kekuasaannya sendiri yang siap menuntun impulsinya dalam suatu jalan sehingga memungkinkan memberi bentuk pada pandangan intuisinya dari dalam. Berdasarkan paparan di atas maka tampak dalam Estetika Timur, seniman yang menciptakan obyek keindahan atau seni didorong oleh potensi teologis yang dimilikinya. 6. Estetika Pasca Modern Estetika pasca modern dapat dilihat sebagai kelanjutan perkembangan pemikiran estetika di Barat. Sebagai pemahaman atau pemikiran yang muncul belakangan, estetika pasca modern dianggap sebagai jawaban kritis terhadap pemikiran estetika sebelumnya, sekaligus menjadi pedoman bagi perjalanan pemikiran estetika selanjutnya. Estetika pasca modern seolah meleburkan pandangan atau pemikiran ideal yang dipahami oleh para ahli estetika sebelumnya. Dalam pandangan ini semua paham atau iodeologi yang melatar belakangi perkembangan estetika sebelumnya diterima dan sekaligus ditolak. Pandangan ini muncul diantaranya karena penolakan terhadap universalisme estetika modern yang dianggap sebagai indikator estetika seni dunia. Kesadaran untuk menghargai berbagai perbedaan ideologi dan pemahaman budaya dan seni menjadi salah satu pendorong kemunculan ideologi pasca modern. Beberapa tokoh pemikiran estetika pasca modern ini diantaranya Cage, Stockhausen, Glass dan sebagainya dalam bidang musik dan Rauschenberg, Baselitz, Warhol dan Bacon dalam seni rupa.

1.3.9

UNIT 1 – Sub UNIT 3

LATIHAN 1. Kumpulkan berbagai (kliping, reproduksi atau copy) dari berbagai jenis karya seni kemudian beri ulasan berdasarkan pemikiran estetika yang berkembang hingga saat ini. 2. Carilah berbagai (kliping, reproduksi atau copy) dari berbagai jenis karya seni kemudian kelompokkan atau kategorikan berdasarkan pemikiranpemikiran estetika yang terdapat dalam sub unit ini. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Baca kembali dengan seksama sub unit ini, perkaya pemahaman saudara dengan berbagai sumber informasi pembelajaran lainnya kemudian diskusikan hasil jawaban dan analisis saudara dengan sesama rekan mahasiswa dan tutor. Jangan takut salah karena jawaban dan analisis estetis terhadap sebuah karya seni sangat terbuka untuk kritik dan berbeda pendapat.

RANGKUMAN Dalam pandangan sempit, estetika umumnya diartikan sebagai suatu cabang filsafat yang memperhatikan atau berhubungan dengan gejala yang indah pada alam dan seni. Estetika berasal dari bahasa Yunani “aisthetika” yang berarti hal-hal yang dapat dicerap oleh pancaindera. George T. Dickie dalam bukunya “Aesthetica” mengemukakan tiga derajat masalah (pertanyaan) untuk mengisolir masalah-masalah estetika yaitu pertama, pernyataan kritis yang mengambarkan, menafsirkan, atau menilai karya-karya seni yang khas. Kedua pernyataan yang bersifat umum oleh para ahli sastra, musik atau seni untuk memberikan ciri khas genre-genre artistik (misalnya: tragedi, bentuk sonata, lukisan abstrak dsb). Ketiga, pernyataan tentang keindahan, seni imitasi, dan lain-lain. Keindahan dalam arti yang luas, merupakan pengertian dari bangsa Yunani, yang di dalamnya tercakup pula ide tentang kebaikan meliputi: keindahan seni, keindahan alam, keindahan moral, dan keindahan intelektual. Keindahan dalam arti estetika murni, menyangkut pengalaman estetis dari seseorang dalam

1.3.10

UNIT 1 – Sub UNIT 3

hubungannya dengan segala sesuatu yang dicerapnya. Keindahan dalam arti terbatas, menyangkut benda-benda yang dicerap dengan pancaindera, yakni berupa keunikan secara kasat mata. Keindahan (beauty) merupakan pengertian seni yang telah diwariskan oleh bangsa Yunani. Mereka mengenal kata keindahan dalam arti estetis yang disebutnya “symmetria” untuk keindahan visual, dan harmonia untuk keindahan erdasarkan pendengaran (auditif) meliputi keindahan seni, alam, moral, dan intelektual. Di samping estetika sebagai filsafat keindahan, ada pula pendekatan ilmiah tentang keindahan yaitu yang menunjukkan identitas objek artistik, yang menunjukkan objek keindahan. Keindahan subjektif ialah keindahan yang ada pada mata yang memandang. Keindahan objektif menempatkan keindahan pada benda yang dilihat. Definisi keindahan tidak mesti sama dengan definisi seni karena seni tidak selalu dibatasi oleh keindahan. Seni dapat diselidiki dari tiga pendekatan yang berbeda tetapi yang saling mengisi. Di satu pihak menekankan pada penganalisisan objektif dari benda seni, di pihak lain pada upaya subjektif pencipta dan upaya subjektif dari apresiator. Berdasarkan cara pandangnya, estetika dapat dikelompokan dalam (a) Estetika Klasik, mengikuti pandangan Plato yang menempatkan seni (yang sekarang dianggap sebagai suatu karya indah) sebagai suatu produk imitasi (mimesis) yang memiliki keteraturan dan proporsi yang tepat; (b) Estetika Abad Pertengahan, yang mengikuti pandangan Gereja Kristen lama yaitu seni mengabdi hanya untuk kepentingan gereja dan kehidupan sorgawi sehingga seni selalu mmemperjuangkan bentuk visual yang sempurna (idealisasi); (c) Estetika Pramodern yang menyatakan bahwa sebuah benda dikatakan indah bila bentuknya menyebabkan saling mempengaruhi secara harmonis, diantara imajinasi dan pengertian (pikiran); (d) Estetika Modern, mengikuti pendapat Bennedotte Croce yang mengemukakan teori estetikanya dalam sebuah sistem filosofis dari idealisme. Segala sesuatu adalah ideal yang merupakan aktivitas pikiran. Aktivitas pikiran dibagi menjadi dua yaitu yang teoritis (logika dan estetika), dan yang praktis (ekonomi dan etika); (e) Estetika Timur yang menyatakan bahwa seniman yang menciptakan obyek keindahan atau seni

1.3.11

UNIT 1 – Sub UNIT 3

didorong oleh potensi teologis yang dimilikinya; dan (f) Estetika Pasca Modern yang dianggap sebagai jawaban kritis sekaligus menjadi pedoman bagi perjalanan pemikiran estetika sebelumnya. Estetika Pasca Modern meleburkan pandangan atau pemikiran ideal yang dipahami oleh para ahli estetika sebelumnya. Pandangan ini muncul diantaranya karena penolakan terhadap universalisme estetika modern serta kesadaran untuk menghargai berbagai perbedaan ideologi dan pemahaman budaya dan seni. TES FORMATIF 3 Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Estetika umumnya diartikan sebagai suatu cabang filsafat yang

memperhatikan atau berhubungan dengan gejala yang indah pada… a. alam dan manusia b. seni dan kehidupan a. Alexander Agung b. Alexander Baumgarten c. alam dan seni d. manusia dan seni c. Alexander Baumgarden d. Alexander Baumington

2. Seorang filsuf Jerman yang memperkenalkan kata “aisthetika” adalah:

3. Menurut asal katanya, “keindahan” dalam bahasa Inggris: beautiful dalam bahasa Perancis beau, sedang Italia dan Spanyol bello yang berasal dari kata Latin bellum. Akar katanya adalah bonum yang berarti a. kebaikan b. keindahan c. kesopanan d. kesucian

4. Terdapat perbedaan pemahaman keindahan menurut luasnya pengertian yaitu a. keindahan dalam arti sempit, c. keindahan dalam arti yang luas, keindahan dalam arti estetis murni dan keindahan dalam arti tertutup b. keindahan dalam arti yang luas, keindahan dalam arti estetis keindahan dalam arti estetis murni dan keindahan dalam arti simbolik d. keindahan dalam arti yang luas, keindahan dalam arti estetis sederhana dan keindahan dalam arti

1.3.12

UNIT 1 – Sub UNIT 3

murni dan keindahan dalam arti terbatas

estetis sejati

5. Bangsa Yunani juga mengenal pengertian keindahan dalam arti estetis yang disebutnya symmetria ntuk keindahan berdasarkan... a. pendengaran b. keseimbangan c. penglihatan d. emosi

6. Yunani juga mengenal pengertian keindahan dalam arti estetis yang disebutnya ‘harmonia’ untuk keindahan berdasarkan... a. pendengaran b. keseimbangan c. penglihatan d. emosi

7. Keindahan dalam arti estetika murni, menyangkut pengalaman estetis dari seseorang dalam hubungannya dengan a. segala sesuatu yang yakininya b. segala sesuatu yang dengarnya c. segala sesuatu yang lihatnya d. segala sesuatu yang dicerapnya

8. keindahan pada dasarnya adalah sejumlah kwalita pokok tertentu yang terdapat pada sesuatu hal. Kwalita yang paling sering disebut adalah a. kesatuan, keselarasan, kesetangkupan, keseimbangan dan kebaikan. b. kesatuan, keselarasan, kesetangkupan, keseimbangan dan keindahan. c. kesatuan, keselarasan, kesetangkupan, keseimbangan dan perlawanan. d. kesatuan, kebaikan, kesetangkupan, keseimbangan dan perlawanan.

9. Menurut Croce, estetika modern adalah wilayah pengetahuan intuitif. Satu intuisi merupakan sebuah imajinasi yang berada dalam pikiran seniman. Teori ini menyamakan seni dengan a. gagasan b. intuisi c. keindahan d. khayalan

10. Berdasarkan paparan di atas maka tampak dalam Estetika Timur, seniman yang menciptakan obyek keindahan atau seni didorong oleh ………. yang dimilikinya. a. potensi teologis c. potensi analisis

1.3.13

UNIT 1 – Sub UNIT 3

b. potensi ideologis

d. potensi pedagogis

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub Unit 3 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% < 70% = baik sekali = baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai. DAFTAR PUSTAKA Ayat Suryatna dan Zakarias S. Soeteja., “Menjadi Tukang Gambar, Studi tentang Proses Transmisi Kemampuan Menggambar pada Masyarakat Jelekong Bandung”, (Laporan Tulisan tidak diterbitkan), FPBS IKIP Bandung, Bandung, 1998, p. 12. Bambang Sugiharto, 2003, “Kebudayaan, Filsafat, dan Seni (Redefinisi Dan Reposisi)”, tersedia dalam http://www.kompas.com/kompas-cetak / 0312 / 03 / Bentara /708588.htm [tgl Akses: 15 Maret 2007] Burke, Peter, Sejarah dan Teori Sosial, (terj.) Mestika Zed dan Zulfami, Yayasan Obor, Jakarta, 2001. Haviland, William A., Antropologi, Jilid 1, (terj.) R. G. Soekadijo, Erlangga, Bandung, 1999. Haviland, William A., Antropologi, Jilid 2, (terj.) R. G. Soekadijo, Erlangga,

1.3.14

UNIT 1 – Sub UNIT 3

Bandung, 1999.Piddington dalam Suparlan, “Kebudayaan dan Pembangunan” makalah seminar, disajikan pada Seminar Kependudukan dan Pembangunan, KLH, Jakarta. 1985. Hikmat Budiman, Lubang Hitam Kebudayaan, Kanisius, Yogyakarta, 2002. p. 47. James P. Spradley, Metode Etnografi, Misbah Zulfa Elizabeth (terj.), Amirudin (peny.), Tiara Wacana, Yogyakarta, 1997. p. 5. Parsudi Suparlan, “Manusia Kebudayaan dan Lingkungannya: Perspektif Antropologi”, makalah seminar, Pusat Studi Lingkungan Universitas Indonesia dan Departemen Pengawasan Pembangunan dan Lingkungan hidup RI. Jakarta,1980. Roger M. Kessing, Antropologi Budaya, Suatu Perspektif Kontemporer, Samuel Gunawan (terj.), Erlangga, Jakarta, 1989, pp. 68-69. Tjetjep Rohendi., Kesenian Kesenian Dalam Pendekatan Kebudayaan, STISI Press dan P3M STISI, Bandung, 2000,

Kunci Jawaban Unit 1 Test Formatif 1 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B C B A A C D A C C

Test Formatif 2 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B C B A A C D A C C

Test Formatif 3 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B C B A A C D A C C

1.3.15

UNIT 2

Unit

2

DASAR-DASAR SENI RUPA, SENI MUSIK DAN SENI TARI
Oleh Zakarias Soeteja Bandi Sobandi Nanang Supriyatna Beben Barnas Materi yang dipaparkan dalam unit ini seperti halnya dalam unit sebelumnya adalah untuk mempersiapkan saudara memenuhi salah satu Kompetensi dasar dalam mata kuliah Pendidikan Seni yaitu Kompetensi untuk Menjelaskan pengertian dasar dan fungsi seni. Pada unit sebelumnya saudara telah memperoleh materi tentang wawasan seni yang berisi konsep-konsep kesenian, kebudayaan, estetika dan keindahan. Pada Unit ini saudara akan memperoleh materi tentang dasar-dasar seni rupa, seni musik dan seni tari. Untuk memudahkan pemahaman saudara Unit ini akan dibagi dalam tiga sub unit sebagai berikut 1. Sub Unit 1 Dasar-Dasar Seni Rupa 2. Sub Unit 2 Dasar-Dasar Seni Musik 3. Sub Unit 3 Dasar-dasar Seni Tari Pembagian unit ini hanya ke dalam tiga jenis seni dengan pertimbangan bahwa ketiga jenis seni ini merupakan materi pokok pembelajaran kesenian di Sekolah Dasar. Walaupun keterampilan seringkali disertakan dalam pembelajaran seni di SD, tetapi sebagian dari materi pembelajaran keterampilan (kerajinan tangan) juga ada dalam materi pembelajaran seni rupa. Sedangkan materi pembelajaran keterampilan lainnya yang berhubungan dengan teknologi tersebar dalam mata kuliah lainnya seperti sains atau pembelajaran IPA di Sekolah Dasar.

2.1

UNIT 2

Materi yang diberikan dalam unit ini sangat bermanfaat bagi saudara terutama untuk memahami ketiga jenis seni tersebut. Dalam unit selanjutnya yang memuat meteri tentang apresiasi dan kritik seni misalnya, materi pembelajaran unit 2 ini akan banyak saudara pergunakan terutama ketika saudara mencoba melakukan praktek apresiasi dan kritik seni. Untuk itu dalam mempelajari unit ini saudara disarankan banyak melihat atau menyaksikan pameran dan pegelaran seni agar saudara dapat langsung mangaplikasikan pengetahuan yang saudara peroleh dalam Unit ini. Jangan lupa untuk melengkapi atau menambah pengetahuan dan pemahaman saudara dengan menggunakan berbagai sumber belajar. Semakin kaya wawasan saudara semakin tinggi pula kepekaan saudara terhadap karya seni dan semakin mudah pula bagi saudara untuk mengapresiasi, mengkritisi dan mengajarkannyua pada siswa saudara di sekolah. Sebagai indikator keberhasilan saudara menguasai materi ini, maka setelah mempelajari unit ini saudara diharapkan dapat: Seni Rupa - Menjelaskan berbagai pengertian seni rupa - Mendeskripsikan berbagai Jenis karya seni rupa - Menjelaskan dan mengidentifikasi Unsur-unsur dasar seni rupa - Menjelaskan dan mengidentifikasi Prinsip-prinsip dasar seni rupa Seni Musik - Menjelaskan berbagai Pengertian musik - Menjelaskan berbagai fungsi musik - Menjelaskan pengertian teori musik Seni Tari - Menyebutkan berbagai Pengertian seni tari - Menjelaskan dan menyebutkan Unsur-unsur dasar seni tari - Menjelaskan fungsi tari Untuk memperoleh keberhasilan di dalam mempelajari unit ini, kami sarankan agar saudara memperhatikan petunjuk berikut ini.

2.2

UNIT 2

 Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan unit hingga Saudara benar-benar memahami dari pembelajaran unit ini.  Bacalah uraian unit ini, kemudian temukan kata kuncinya atau diskusikan dengan teman Saudara.  Perluaslah wawasan Saudara dengan cara mencari berbagai sumber lain baik dalam bentuk VCD maupun bahan ajar berbasis web.  Setelah Saudara benar-benar memahami isi yang dibahas di dalam unit ini, selanjutnya kerjakanlah latihan yang terdapat pada unit ini sesuai dengan petunjuknya.  Setiap akhir sub unit, jangan lupa menjawab setiap soal yang sudah disediakan. Jika telah selesai mengerjakan, Saudara boleh mencocokan dengan kunci jawabannya.

2.3

Unit 2-Sub Unit 1

Sub Unit

1

DASAR-DASAR SENI RUPA
Seni rupa pada dasarnya ada di sekitar kita namun seringkali kita tidak menyadari kehadirannya. Kesadaran terhadap kehadiran seni rupa seringkali hanya ditunjukkan dengan keberadaan karya seni rupa yang lazim dikenali seperti lukisan atau patung. Hal tersebut tidak terlalu salah, karena pada umumnya ketika kita menghadiri pameran seni rupa maka kedua jenis karya seni rupa tersebutlah yang dihadirkan. Seni rupa bukan hanya lukisan dan patung, berbagai produk kebutuhan sehari-hari pada kenyataannya dikategorikan juga sebagai karya seni rupa. Dalam dunia pendidikan terutama pendidikan terhadap anak-anak di sekolah dasar, seni rupa sangat berperan , terintegrasi dalam berbagai mata pelajaran menjadi elemen pokok yang membantu siswa memahami berbagai materi pelajaran non seni rupa. Dalam unit ini saudara akan memperoleh materi yang mengantarkan saudara terhadap pemahaman karya seni rupa, bagaimana ia bisa dikenali dan fungsinya dalam kehidupan sehari-hari termasuk dalam dunia pendidikan. A. Pengertian Seni Rupa Seni rupa adalah cabang seni yang pencerapannya terutama melalui indera pengelihatan (mata). Cara pencerapannya inilah yang terutama mebedakan dengan jenis seni lain seperti seni musik yang pencerapannya terutama menggunakan indera pendengaran (auditori). Walaupun demikian pembedaan dengan cara pencerapannya tidaklah terlalu tepat karena jenis seni yang lain seperti seni tari dan seni drama misalnya, menggunakan pengelihatan dan pendengaran untuk menikmatinya. Karya seni rupa terwujud dari unsur-unsur pembentuk seperti garis, bidang, bentuk, volume, warna, tekstur, dan pencahayaan dengan acuan estetika yang dapat

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.1

Unit 2-Sub Unit 1

dilihat dan dinikmati secara fisik serta memberi pengalaman bathin kepada penikmatnya. Seni rupa dibedakan ke dalam tiga kategori, yaitu seni rupa murni, kriya, dan desain. Seni rupa murni mengacu kepada karya-karya yang hanya untuk tujuan pemuasan eksresi pribadi, sementara kriya dan desain lebih menitikberatkan fungsi dan kemudahan pemakaian sehingga kerap disebut seni (rupa) pakai. Pada awalnya, secara sederhana terjemahan seni rupa di dalam Bahasa Inggris adalah fine art. Namun sesuai perkembangan dunia seni modern, istilah fine art menjadi lebih spesifik kepada pengertian seni rupa murni untuk yang membedakannya dengan desain dan kriya yang disebut applied art dalam bahasan visual arts (seni visual). Karya seni rupa ada disekitar kita dan dekat dengan kehidupan kita sehari-hari. Seringkali tidak disadari benda-benda disekeliling kita merupakan karya seni rupa atau setidaknya mendapat “sentuhan” seni rupa. Karya seni rupa bukan hanya yang tergantung di dinding berupa lukisan atau patung yang diletakkan di sudut ruangan. Baju yang kita kenakan, kursi yang kita duduki, buku yang kita baca, sepatu yang kita pakai, hingga gelas yang dipakai untuk minum, ruangan kelas yang kita gunakan, semuanya mendapat sentuhan seni rupa. Mengapa demikian? Seni rupa pada dasarnya tidak hanya mencakup benda-benda yang indah dan digunakan untuk menghias ruangan atau benda-benda aneh dan unik yang dipajang di ruang pamer dan museum. Gagasan untuk menampilkan sebuah benda menjadi tidak hanya nyaman dipakai, tetapi juga nyaman dipandang mata, merupakan salah satu tugas dari seni rupa. Desain, sebagai bagian dari seni rupa adalah yang mengupayakan segala bentuk benda pakai menjadi indah dan enak dipandang mata. Sebuah karya seni rupa atau benda dengan sentuhan seni rupa terwujud dengan pengolahan unsur-unsur kerupaan yang terdiri dari unsur fisik dan non-fisik. Cobalah amati di sekitar kita, kemudian tunjukkan benda-benda mana yang merupakan karya seni rupa yang semata-mata berfungsi sebagai hiasan semata dan mana benda-benda pakai yang mendapat sentuhan seni rupa. Kita mungkin akan terkejut, betapa banyak benda-benda (karya) seni rupa yang selama ini luput dari perhatian kita. Hampir setiap tempat di wilayah Nusantara ini memiliki karya seni rupa yang

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.2

Unit 2-Sub Unit 1

unik dan khas sesuai dengan sumber daya yang dimilikinya. Beberapa daerah di Nusantara ini memiliki karya seni rupa yang unik dan khas dan dikenal luas di daerah-derah lainnya bahkan hingga ke mancanegara. Seni patung Asmat yang diproduksi mayarakat Papua, Seni Batik di Jawa, Seni Rajah (tatto) di Kalimantan, rumah-rumah adat di berbagai daerah di Nusantara dan sebagainya.

B. Bentuk dan Jenis Karya Seni Rupa 1. Bentuk Karya Seni Rupa 
 Berbagai
 karya
 seni
 rupa
 di
 sekeliling
 kita,
 memiliki
 banyak
 macam


ragamnya.
Keragaman
tersebut
dapat
terluhat
dari
bentuknya,
warnanya,
bahan
 bakunya,
 alat
 pembuatannya,
 fungsinya
 atau
 pemanfaatannya.
 Dari
 begitu
 banyak
 ragamnya
 tadi,
 para
 ahli
 membuat
 penggolongan
 tentang
 jenis‐jenis
 karya
 seni
 rupa.
 Penggolongan
 atas
 jenisnya
 adalah
 pembedaan
 antara
 karakteristik
 karya
 yang
 satu
 dengan
 yang
 lainnya.
 Misalnya
 pada
 binatang,
 penggolongan
 dapat
 didasarkan
 pada
 jenis
 kelamin,
 ada
 jantan
 ada
 betina,
 berdasarkan
 karakteristik
 anggota
 tubuhnya,
 warna
 kulitnya
 dan
 sebagainya.
 Demikian
 juga
 dalam
 hal
 karya
 seni
 rupa,
 kita
 dapat
 membedakan
 jenisnya
 berdasarkan
fungsi
maupun
bentuknya.
 Berdasarkan
 dimensinya,
 karya
 seni
 rupa
 terbagi
 dua
 yaitu,
 karya
 dua
 dimensi
dan
karya
tiga
dimensi.
Karya
seni
rupa
dua
dimensi
adalah
Karya
seni
 rupa
 yang
 mempunyai
 dua
 ukuran
 (panjang
 dan
 lebar)
 sedangkan
 karya
 seni
 rupa
 tiga
 dimensi
 mempunyai
 tiga
 ukuran
 (panjang,
 lebar
 dan
 tebal)
 atau
 memiliki
ruang.

 


Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.3

Unit 2-Sub Unit 1


 Contoh
karya
dua
dimensi
 Contoh
karya
tiga
dimensi



 Berdasarkan
 kegunaan
 atau
 fungsinya,
 karya
 seni
 rupa
 digolongkan
 ke
 dalam
 karya
 seni
 murni
 (pure
 art,
 fine
 art)
 dan
 seni
 pakai
 (useful
 art/applied
 art).
Seni
Murni
(pure
art/fine
art)
adalah
karya
seni
yang
diciptakan
semata‐ mata
untuk
dinikmati
keindahan
atau
keunikannya
saja,
tanpa
atau
hampir
tidak
 memiliki
fungsi
praktis.
Adapun
Seni
Pakai
(useful
art/applied
art)
adalah
karya
 seni
 rupa
 yang
 prinsip
 pembentukannya
 mengikuti
 fungsi
 tertentu
 dalam
 kehidupan
sehari‐hari
 Selain berdasarkan dimensi dan fungsinya, karya seni rupa dapat juga diketegorikan berdasarkan temanya. Tema dapat dikatakan sebagai pokok pikiran atau persoalan yang mendasari kegiatan (dalam hal ini kegiatan berkesenian). Dalam penciptaan seni rupa misalnya, dikenal tema “perjuangan”, “kemanusiaan”, “keagamaan”, “lingkungan hidup”, “kelautan”, “kesehatan”, “sosial” dll. Dari tematema itu dapat diuraikan menjadi judul-judul, misalnya “ibu dan anak”, “pengemis”, “bunga mawar”, dll. Adapun yang dimaksud dengan ”gaya” dalam karya seni rupa, adalah model penampilan dari suatu karya. Contohnya antara lain:
a. Gaya dekoratif, yaitu penampilan karya yang lebih mengutamakan

keindahan garis, bidang warna. Warna pada bidang tidak memiliki kesan terang

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.4

Unit 2-Sub Unit 1

gelap, tetapi rata/datar saja. Garis diusahakan lancar, rapi. Bentuk tidak menuruti benda aslinya, tetapi direkayasa demi keindahan. b. Gaya naturalis, yaitu penampilan karya yang memperlihatkan ketelitian seniman dalam menggambarkan objek secara rinci, sesuai dengan bentuk aslinya (haslinya menyerupai hasil pemotretan).
c. Gaya abstrak,

yaitu penampilan/pengwujudan karya yang tidak-

mengingatkan

kepada bentuk atau objek yang ada di alam. Yang tampak pada

lukisan misalnya hanya komposisi warna-warna atau bidang; pada patung hanya tampak sebongkah bentuk bebas tiga dimensi.
d. Gaya stilasi, yaitu penampilan objek dengan menggayakan atau membuat

indah, dengan garis meliuk-liuk, melingkar-lingkar agar tampak indah (dalam hal ini, stilasi dapat dipandang bagian dari dekorasi). Gaya stilasi lazim dibuat pada hiasan atau ornamen seni hias Indonesia klasik (perhatikan motif batik, hiasan pinggir bingkai Al- Qur’an, ukiran pada mebel) 2.
Jenis
Karya
Seni
Rupa
 a.
Seni
Lukis
 Seni
lukis
merupakan
kegiatan
pengolahan
unsur‐unsur
seni
rupa
seperti
 garis,
 bidang,
 warna
 dan
 tekstur
 pada
 bidang
 dua
 dimensi.
 Kegiatan
 yang
 menyerupai
 seni
 lukis
 sudah
 lama
 dikenal
 di
 Indonesia,
 tetapi
 penamaan
 atau
 istilah
 seni
 lukis
 merupakan
 istilah
 yang
 datang
 dari
 Barat.
 Kegiatan
 yang
 menyerupai
 seni
 lukis
 itu
 dapat
 juga
 disebut
 seni
 lukis
 tradisonal.
 Beberapa
 contoh
 dari
 karya
 seni
 lukis
 tradisional
 dapat
 kita
 lihat
 di
 berbagai
 daerah
 di
 Indonesia
seperti
seni
lukis
kaca
di
Cirebon,
seni
lukis
Kamasan
di
Bali,
lukisan
 pada
kulit
kayu
yang
dibuat
masyarakat
di
Irian
Jaya
dsb.
Adapun
seni
lukis
yang
 kita
 kenal
 saat
 ini
 dibuat
 pada
 kanvas,
 dapat
 disebut
 seni
 lukis
 modern.
 Beberapa
seniman
seni
lukis
modern
Indonesia
yang
namanya
sudah
dikenal
di
 mancanegara
diantaranya
Affandi,
Popo
Iskandar,
Fajar
Sidik,
Nanna
Banna
dsb.


Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.5

Unit 2-Sub Unit 1


 













 Karya
Seni
lukis












































karya
seni
patung
 
 
 2.
Seni
Patung


Karya
seni
patung
diwujudkan
melalui
pengolahan
unsur‐unsur
seni
rupa
 pada
bidang
tiga
dimensi.
Bahan
dan
teknik
perwujudan
pada
karya
seni
patung
 beraneka
ragam.
Bahan
yang
digunakan
dapat
berupa
bahan
alami
seperti
kayu
 dan
 batu,
 bahan
 logam
 seperti
 besi
 dan
 perunggu
 atau
 bahan
 sintetis
 seperti
 plastik
 resin
 dan
 fibre
 glass
 (serat
 kaca).
 Sedangkan
 teknik
 yang
 digunakan
 disesuaikan
dengan
bahan
yang
dipakai
seperti
teknik
pahat,
ukir,
cor
dsb.
 Seperti
 halnya
 seni
 lukis,
 seni
 patung
 juga
 sudah
 dikenal
 di
 Indonesia
 sejak
 zaman
 prasejarah.
 Hampir
 setiap
 daerah
 di
 Indonesia
 memiliki
 tradisi
 pembuatan
 karya
 seni
 patung.
 Pada
 masyarakat
 tradisional,
 pembuatan
 karya
 patung
seringkali
dihubungkan
dengan
kegiatan
religi
seperti
pemujaan
kepada
 dewa
 atau
 arwah
 nenek
 moyang.
 Pada
 karya‐karya
 seni
 patung
 modern,
 pembuatan
 karya
 seni
 patung
 merupakan
 ekspresi
 individu
 seorang
 seniman.
 Beberapa
 seniman
 patung
 modern
 Indonesia
 diantaranya:
 Sunaryo,
 Sidharta,
 dan
Nyoman
Nuarta.
 3.
Seni
Grafis
(Cetak)


Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.6

Unit 2-Sub Unit 1

Seni
grafis
adalah
cabang
seni
rupa
yang
tergolong
ke
dalam
bentuk
dua
 dimensi.
 Berbeda
 dengan
 seni
 lukis
 yang
 umumnya
 merupakan
 karya‐karya
 tunggal,
kekhasan
dari
karya
grafis
adalah
sifatnya
yang
bisa
direproduksi
atau
 diperbanyak.
 Pada
 awalnya
 Seni
 grafis
 merupakan
 keterampilan
 untuk
 mencetak
atau
memperbanyak
tulisan.
 Sesuai
 dengan
 proses
 pencetakannya
 karya
 seni
 grafis
 terbagi
 menjadi
 empat
jenis:
 a.
Cetak
tinggi
 Prinsip
 cetak
 ini
 adalah
 bagian
 yang
 bertinta
 adalah
 bagian
 yang
 paling
 tinggi.
 Bagian
ini
bila
diterakan
atau
dicetakkan,
tinta
atau
gambar
akan
berpindah
ke
 atas
 permukaan
 kertas.
 Berdasarkan
 bahan
 dan
 alat
 yang
 dipergunakan
 dalam
 cetak
tinggi
dikenal
beberapa
jenis
cetakan
seperti
cukil
kayu
(wood
cut),
cukilan
 lino
(lino
cut),
tera
kayu
(wood
engraving)
serta
cukilan
bahan
lain
seperti
karet
 atau
plastik.
 b.
Cetak
dalam

 Prinsip
cetak
dalam
adalah
hasil
cetakan
yang
diperoleh
dari
celah
garis
bagian
 dalam
dari
plat
klisenya
bukan
bagian
tingginya
seperti
stempel
atau
cap.
Teknik
 cetak
 ini
 merupakan
 kebalikan
 dari
 teknik
 cetak
 tinggi.
 Acuan
 cetak
 yang
 dipergunakan
 adalah
 lempengan
 tembaga
 atau
 seng
 yang
 ditoreh
 atau
 diberi
 kedalaman
 untuk
 tempat
 tinta.
 Kedalaman
 dibuat
 menggunakan
 alat
 penoreh
 yang
 tajam
 dan
 kuat
 dan
 atau
 menggunakan
 zat
 kimiawi.
 Beberapa
 jenis
 cetak
 yang
termasuk
cetak
dalam:
goresan
langsung
(drypoint),
akuatin
(aquatint),
dan
 mezzotin
(mezzotint
engraving).
Seorang
penggrafis
kadang‐kadang
memadukan
 berbagai
teknik
sekaligus
dalam
proses
pembuatannya
untuk
memperoleh
efek
 khusus
yang
diinginkannya.
 c.
Cetak
saring


Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.7

Unit 2-Sub Unit 1

Cetak
saring
disebut
juga
serigrafi
atau
sablon.
Sesuai
dengan
namanya
prinsip
 cetak
ini
adalah
mencetak
gambar
melalui
saringan
yang
diberi
batasan‐batasan
 tertentu.
 Cetak
 saring
 dikenal
 luas
 di
 masyarakat
 melalui
 benda‐benda
 yang
 sering
dijumpai
sehari
hari
seperti
aplikasinya
pada
pembuatan
kaos,
spanduk,
 bendera,
dsb.
 d.
Cetak
datar
 Proses
 cetak
 datar
 atau
 planografi
 adalah
 memanfaatkan
 perbedaan
 sifat
 minyak
dan
air
serta
acuan
cetakan
yang
terbuat
dari
batu
(litografi)
atau
seng.
 Tinta
 hanya
 terkumpul
 pada
 bagian
 cetakan
 
 yang
 sudah
 digambari
 
 dengan
 pinsil
berlemak
dan
pemindahan
gambar
dilakukan
dengan
alat
khusus.
Teknik
 litografi
inilah
yang
mengilhami
prinsip
dasar
mesin
cetak
modern.

 4.
Seni
Kria
 a.
Pengertian
Seni
Kria
 Seni
 kria
 adalah
 hasil
 kebudayaan
 fisik
 yang
 lahir
 karena
 adanya
 tantangan
 dari
 lingkungan
 dan
 diri
 kriawan.
 Seni
 kria
 diartikan
 sebagai
 hasil
 daya
 cipta
 manusia
 melalui
 keterampilan
 tangan
 untuk
 memenuhi
 kebutuhan
 jasmani
dan
rohaninya,
serta
umumnya
dibuat
dari
bahan‐bahan
alam.
 Penciptaan
 karya
 kria
 yang
 baik
 didasarkan
 pada
 syarat
 kegunaan
 (utility)
 dan
 keindahan
 (estetika).
 Syarat
 keindahan
 terdiri
 atas
 aspek
 kenyamanan,
keluwesan
dan
kenyamanan.
Hubungan
antara
bentuk,
fungsi
dan
 keindahan
 juga
 merupakan
 asas
 penciptaan
 yang
 harus
 dimiliki
 seorang
 kriawan.
Karya
seni
kria
memiliki
karakteristik
tersendiri
yang
dipengaruhi
oleh
 keterampilan
 dan
 kreativitas
 kriawan,
 materi,
 alat,
 fungsi
 dan
 teknik
 penciptaanya.
Aspek‐aspek
tersebut
saling
berkaitan
satu
dengan
yang
lainnya.
 Kria
tumbuh
dan
berkembang
dipengaruhi
pula
oleh
faktor
kekayaan
flora
dan
 fauna
 serta
 bahan‐bahan
 alam
 lainnya.
 Hasil‐hasil
 utama
 seni
 kria
 Indonesia
 terdiri
 atas
 kria
 tekstil
 dan
 serat
 meliputi
 batik
 dan
 tenun,
 anyaman
 serta


Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.8

Unit 2-Sub Unit 1

tumbuhan,
kria
bambu,
kria
gerabah
dan
tembikar
(keramik)
kria
kayu,
logam,
 kulit,
kaca
dll.
 b.
Perkembangan
Seni
Kria
 Perkembangan
 seni
 kria
 sejalan
 dengan
 pertumbuhan
 seni
 rupa
 pada
 umumnya.
Seni
kria
dimulai
sejak
zaman
Batu
dan
Logam,
kemudian
disambung
 dengan
berkembangnya
kebudayaan
Hindu
di
Indonesia,
munculnya
kekuasaan
 kerajaan
 Islam,
 masuknya
 zaman
 kolonialisme
 bangsa‐bangsa
 Eropa
 hingga
 abad
modern
saat
ini.
 Pada
 setiap
 zaman
 umumnya
 memunculkan
 bentuk
 ungkapan,
 teknik
 dan
 gaya
 yang
 berlainan.
 Walaupun
 demikian,
 pertumbuhan
 seni
 kria
 pada
 suatu
 masa
 merupakan
 kelanjutan
 masa
 sebelumnya
 dengan
 perubahan
 dan
 perkembangan
 yang
 disebabkan
 pengaruh
 budaya
 dari
 luar
 dan
 kreatifitas
 kriawanya
.
Bentuk‐bentuk
seni
kria
yang
hadir
saat
ini
merupakan
perpaduan
 bentuk
 kria
 yang
 pernah
 ada
 pada
 masa
 sebelumnya.
 Beberapa
 jenis
 kria
 tersebut
memiliki
bentuk
dan
material
yang
sama
dengan
bentuk
kria
pada
masa
 sebelumnya
 tetapi
 memiliki
 fungsi
 yang
 berbeda.
 Beberapa
 bentuk
 kria
 tradisional
 yang
 dijumpai
 saat
 ini
 ada
 yang
 dibuat
 dengan
 menggunakan
 material
 sintetis
 dan
 dimassalkan
 menggunakan
 teknologi
 modern.
 Perkembangan
 terakhir
 seni
 kria
 di
 Indonesia
 menunjukkan
 perkembangan
 jenis
karya
kria
yang
dibuat
semata‐mata
untuk
memenuhi
kebutuhan
ekspresi
 atau
 biasa
 disebut
 kria
 seni.
 Bentuk‐bentuk
 karya
 kria
 seni
 ini
 seringkali
 sulit
 dibedakan
dengan
karya‐karya
seni
rupa
murni.
 
 Jenis‐jenis
 seni
 kria
 sering
 pula
 dinamai
 berdasarkan
 bahan
 pembentukan
 atau
 mediumnya
 seperti
 kria
 kayu,
 kria
 logam,
 kria
 serat,
 kria
 kulit,
 kria
 tekstil,
 kria
 kaca,
 kria
 batu,
 kria
 rotan
 dsb.
 Selain
 berdasarkan
 bahannya
 beberapa
 kenis
 kria
 dinamai
 atau
 dikategorikan
 berdasarkan
 teknik
 pembuatannya
seperti
kria
batik,
kria
anyam,
kria
sungging,
kria
ukir
dsb.


Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.9

Unit 2-Sub Unit 1


 contoh
karya
seni
kria
anyam
 
 5.
Seni
Bangunan
(Arsitektur)
 Pada
 dasarnya
 seni
 bangunan
 merupakan
 bagian
 dari
 seni
 rupa,
 tetapi
 karena
 kekhususan
 yang
 dimilikinya
 seringkali
 seni
 bangunan
 dikelompokan
 tersendiri
 dalam
 seni
 arsitektur.
 Berdasarkan
 bentuk
 dan
 fungsinya
 seni
 bangunan
 seni
 bangunan
 dapat
 dikategorikan
 sebagai
 seni
 pakai.
 Indonesia
 memiliki
warisan
peninggalan
karya
seni
bangunan
yang
sangat
banyak
jumlah
 dan
macamnya
dan

tersebar
dari
Sabang
sampai
Merauke.

 Setiap
 suku
 bangsa
 yang
 ada
 di
 Indonesia
 mengenal
 dan
 memiliki
 bangunan
 khas
 daerahnya
 masing‐masing.
 Bentuk‐bentuk
 bangunan
 tersebut
 dibuat
 berdasarkan
 ide
 atau
 gagasan
 yang
 bersumber
 dari
 kebudayaannya
 masing‐masing.
 Struktur,
 denah,
 bahan
 dan
 teknik
 pada
 rumah‐rumah‐rumah
 adat
 tradisional
 dibangun
 berdasarkan
 aturan‐aturan
 baku
 yang
 dipatuhi
 dan
 diwariskan
secara
turun
temurun.

 Dalam
perkembangannya,
pengaruh
kebudayaan
yang
datang
dari
Barat
 memperkenalkan
 bentuk‐bentuk
 baru
 pada
 bangunan‐bangunan
 yang
 sudah
 ada.
 Bentuk‐bentuk
 baru
 tersebut
 dengan
 imajinasi
 dan
 kreativitas
 seniman


Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.10

Unit 2-Sub Unit 1

(arsitektur)
 diolah
 dan
 digabungkan
 dengan
 bentuk‐bentuk
 tradisional
 yang
 sudah
ada
sebelumnya
menghasilkan
bentuk‐bentuk
bangunan
kontemporer.

 Perkembangan
 seni
 atau
 desain
 bangunan
 ini
 selanjutnya
 melahirkan
 jenis‐jenis
 seni
 rupa
 terapan
 lainnya
 seperti
 desain
 interior
 (seni
 penataan
 ruang)
dan
desain
meubel.
 



 Karya
seni
bangunan
modern
 


Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.11

Unit 2-Sub Unit 1


 karya
seni
bangunan
klasik
Indonesia
 
6.
Desain
 Desain
merupakan
kegiatan
reka
letak
atau
perancangan.
Hampir
semua
 karya
 seni
 rupa
 melalui
 proses
 perancangan
 sebelum
 diproduksi
 atau
 diwujudkan
 dalam
 bentuk
 jadi
 yang
 sesungguhnya.
 Tetapi,
 pengertian
 desain
 saat
ini
lebih
sering
digunakan
untuk
menunjukkan
proses
perancangan
karya‐ karya
seni
rupa
terapan
(useful
art).
 Beberapa
jenis
desain
yang
dikenal
di
Indonesia
antara
lain:
 a.
Desain
Komunikasi
Visual

 Desain
ini
awalnya
lebih
dikenal
dengan
istilah
desain
grafis,
yaitu
kegiatan
 seni
rupa
yang
menyusun
unsur‐unsur
grafis
pada
sebuah
benda
pakai.
Karena
 lingkupnya
yang
dirasakan
terbatas,
pada
perkembangan
selanjutnya
seni
grafis
 menjadi
 bagian
 dari
 kegiatan
 desain
 komunikasi
 visual,
 yaitu
 kegiatan
 perancangan
pada
media
komunikasi
baik
media
cetak
sederhana
seperti
buku,


Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.12

Unit 2-Sub Unit 1

poster
 atau
 majalah
 maupun
 media
 elektronik
 seperti
 televisi,
 neon
 sign
 dan
 sebagainya.
 Unsur‐unsur
 grafis
 yang
 menjadi
 perhatian
 dalam
 desain
 komunikasi
visual
diantaranya
tipografi
(huruf),
garis,
logo,
warna,
ilustrasi
dan
 foto.

 
 



 Contoh
karya
desain
 komunikasi
visual
berupa
 cover
buku
 
 b.
Desain
Interior
 
 Contoh
karya
desain
interior


Desain
 interior
 adalah
 kegiatan
 merancang
 tata
 letak
 sebuah
 ruangan


atau
 eksterior
 bangunan.
 Kegiatan
 perancangan
 ini
 dimaksudkan
 agar
 sebuah
 ruangan
selain
sesuai
dengan
fungsinya
juga
menjadi
indah
dan
nyaman.
Benda‐ benda
 yang
 ada
 dalam
 ruangan
 tersebut
 dipilih
 dan
 ditata
 sedemikian
 rupa
 sehingga
menjadi
satu
kesatuan,
serasi
dan
harmonis.

 
 Yang
 menjadi
 perhatian
 dalam
 perancangan
 interior
 berdasarkan
 fungsinya,
 termasuk
 juga
 pemilihan
 warna
 dinding,
 hiasan‐hiasan
 yang


Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.13

Unit 2-Sub Unit 1

menempel
 di
 dinding,
 mebelair
 (kursi,
 meja,
 tempat
 tidur
 dsb.),
 lampu
 (pencahayaan),
akustik
(suara),
lantai,
langit‐langit
dan
lain
sebagainya.
 
 Sejalan
 dengan
 perkembangan
 desain
 interior
 berkembang
 juga
 jenis
 desain
yang
lain
seperti
desain
produk
untuk
merancang
bentuk
meubel,
lampu,
 alat‐alat
rumah
tangga,
alat‐alat
elektronik
dsb.;
desain
tekstil
untuk
merancang
 jenis
 kain
 tirai
 yang
 digunakan
 dalam
 ruangan,
 sarung
 bantal,
 karpet
 dan
 sebagainya.
 Dalam
 perkembangannya,
 saat
 ini
 desain
 interior
 tidak
 hanya
 menata
 ruangan
 sebuah
 bangunan,
 tetapi
 ruang‐ruang
 lainnya
 yang
 digunakan
 untuk
 kegiatan
 manusia
 seperti:
 eksterior
 mobil,
 pesawat
 udara,
 kapal
 laut
 bahkan
 kapal
ruang
angkasa.
 Selain
jenis‐jenis
disain
yang
sudah
disebutkan
di
atas
masih
ada
jenis‐jenis
 desain
lainnya
seperti
desain
mode
(fashion)
yang
merancang
corak
dan
bentuk
 pakaian.
 Dengan
 adanya
 kegiatan
 perancangan
 ini
 kita
 mengenal
 berbagai
 bentuk
 dan
 corak
 pakaian
 seperti
 yang
 kita
 lihat
 dan
 kita
 kenakan
 sehari‐hari
 atau
 yang
 digunakan
 dalam
 acara‐acara
 dan
 kegiatan
 khusus
 seperti:
 pakaian
 untuk
resepsi,
pakaian
olah
raga,
pakaian
untuk
bekerja,
dan
sebagainya.


Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.14

Unit 2-Sub Unit 1

Contoh
karya
desain
mode


Contoh­contoh
karya
desain
meubel



 
 Contoh
hasil
karya
desain

 produk
kendaraan
bermotor
roda
empat
 


Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.15

Unit 2-Sub Unit 1

Contoh
sketsa
desain

 produk
kendaraan
bermotor
roda
dua

C. Unsur-Unsir Dasar Seni rupa Seorang seniman atau desainer (perancang) mengolah unsur-unsur seni rupa sesuai dengan keahlian dan kepekaan yang dimilikinya dalam mewujudkan sebuah karya seni. Secara umum unsur-unsur yang mewujudkan sebuah karya seni rupa terdiri dari unsur fisik dan non fisik. Unsur fisik adalah bagian yang secara langsung dapat dilihat dan atau di raba dalam sebuah karya seni rupa seperti garis, bidang, bentuk, ruang, tekstur, warna dan tone (nada gelap terang). Adapun unsur non fisik adalah prinsip atau kaidah-kaidah umum yang digunakan untuk menempatkan unsur-unsur fisik dalam sebuah karya seni.

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.16

Unit 2-Sub Unit 1

1. Unsur-unsur seni rupa Unsur-unsur fisik dalam sebuah karya seni rupa pada dasarnya meliputi semua unsur fisik yang terdapat pada sebuah benda. Dengan demikian pengamatan terhadap unsur-unsur visual pada karya seni rupa ini tidak berbeda dengan pengamatan terhadap benda-benda yang ada di sekeliling kita. Semakin baik pengenalan terhadap unsur-unsur visual ini akan semakin baik pula pengamartan seseorang terhadap segala sesuatu yang dilihatnya. Unsur-unsur seni rupa atau unsur-unsur visual tersebut umumnya dikelompokan sebagai berikut: 1. GARIS (line) Garis merupakan unsur mendasar dan unsur penting dalam mewujudkan sebuah karya seni rupa. Perwujudan karya seni rupa pada umumnya diawali dengan coretan garis sebagai rancangannya. Garis memiliki dimensi memanjang dan mempunyai arah serta sifat-sifat khusus seperti: pendek, panjang, vertikal, horizontal, lurus, melengkung, berombak dan seterusnya. Garis dapat terjadi karena titik yang bergerak dan membekaskan jejaknya pada sebuah permukaan benda. Sejak kecil kita telah mengenal dan menggunakan garis, baik dalam bermain, menggambar maupun ketika belajar menulis dan membuat angka. Garis menjadi batas dari berbagai bentuk dan bidang. Dalam seni gambar (drawing), bentuk garis dapat segera dikenali dengan mudah karena garis dalam karya drawing bersifat aktual. Sedangkan pada karya seni lainnya seperti seni patung misalnya, garis mungkin bersifat maya yang terbentuk dari perbedaan letak dan bentuk permukaan patung tersebut. Dalam sebuah karya seni rupa garis dapat juga digunakan sebagai simbol ekspresi. Garis tebal tegak lurus misalnya, memberi kesan kuat dan tegas, sedangkan garis tipis melengkung, memberi kesan lemah dan ringkih. Karakter garis yang dihasilkan oleh alat yang berbeda akan menghasilkan karakter yang berbeda pula.

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.17

Unit 2-Sub Unit 1

Coba bendingkan karakter garis yang dihasilkan oleh jejak spidol pada white board dan jejak kapur pada papan tulis.

Gambar 1 Macam­macam
bentuk
Garis


Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.18

Unit 2-Sub Unit 1

2. RAUT (Bidang dan Bentuk) Raut merupakan tampak, potongan atau bentuk dari suatu objek. Raut dapat terbentuk dari garis yang mencakup ukuran luas tertentu yang membentuk bidang. Raut juga dapat berarti perwujudan dari sebuah objek atau sering disebut bidang. Raut dalam pengertian yang luas dapat berarti bidang atau bangun. Walaupun demikian ada pula yang mencoba membedakan kedua pengertian tersebut dengan menyebutkan bidang untuk menunjuk bentuk yang cenderung pipih atau datar sedangkan bangun lebih menunjukkan kepada bentuk benda yang memiliki volume (mass) Dalam pengertian yang kedua ini, “bidang” diartikan sebagai unsur seni rupa yang terbentuk dari pertemuan ujung sebuah garis atau perpotongan beberapa buah garis. Bidang dapat pula ditimbulkan dan dibentuk oleh pulasan warna atau nada gelap-terang. bidang bidang

bidang bidang

Gambar
Unsur bidang pada karya seni rupa

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.19

Unit 2-Sub Unit 1

Bentuk atau bangun, yaitu unsur yang selalu berkaitan dengan benda, baik benda alami maupun buatan. Bantuk atau bangun benda dapat berupa bangun beraturan seperti lingkaran, segi empat segi tiga atau tidak beraturan. Selain berupa bangun, benda juga memiliki bentuk palstis. Sebuah kotak kayu memiliki bangun persegi empat, tetapi adanya tekstur dan kesan gelap terang membuat pengamat dapat melihat bentuk plastisnya.

Gambar Berbagai Bentuk dan Bangun

3. RUANG. Unsur keruangan dari sebuah karya seni rupa menunjukan dimensi dari karya seni rupa tersebut. Ruang dua dimensi hanya menunjukan ukuran (dimensi) panjang dan lebar sedangkan ruang pada karya seni rupa tiga dimensi terbentuk karena adanya volume yang memberikan kesan kedalaman. Walaupun demikian, seniman lukis atau grafis yang membuat karya dua dimensi dapat juga menghadirkan kesan tiga dimensi

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.20

Unit 2-Sub Unit 1

atau kesan ruang pada karyanya denganpengolahan unsur-unsur kerupaan lainnya seperti perbedaan intensitas warna, terang-gelap, atau menggunakan teknik menggambar perspektif untuk menciptakan ruang semu (khayal). Berbeda dengan pematung, arsitektur atau desainer interior, ruang tiga dimensi pada karya-karya mereka adalah ruang yang sebenarnya. Kesan tiga dimensional ini secara visual terlihat secara manipulatif bahwa objek yang dekat dengan mata pengamat berukuran lebih besar dari objek sejenis yang letaknya lebih jauh. Pada beberapa karya seni rupa dua dimensi usaha untuk menmpilkan kesan ruang seringkali ditunjukkan pula dengan penumpukan objek atau penempatan objek yang dekat dengan pengamat di bagian bawah dan objek yang lebih jauh pada bagian atas.

Gambar Gambar benda yang memiliki unsur keruangan

4. TEKSTUR. Unsur tekstur atau barik adalah kualitas taktil dari suatu permukaan. Taktil artinya dapat diraba atau yang berkaitan dengan indra peraba. Disamping itu, tekstur juga dapat dimaknai sebagai penggambaran struktur permukaan suatu objek baik halus maupun kasar.

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.21

Unit 2-Sub Unit 1

Berdasarkan wujudnya, tekstur dapat dibedakan atas tekstur asli dan tekstur buatan. Tekstur asli adalah perbedaan ketinggian permukaan objek yang nyata dan dapat diraba, sedangkan tekstur buatan adalah kesan permukaan objek yang timbul pada suatu benda karena pengolahan garis, warna, ruang, terang-gelap dsb.

Gambar Pemanfaatan
tekstur
pada
karya
seni
gambar
 5. WARNA, Warna pada dasarnya merupakan kesan yang ditimbulkan akibat pantulan cahaya yang mengenai permukaan suatu benda. Pada karya seni rupa, warna dapat berwujud garis, bidang, ruang dan nada gelap terang. Menurut teori warna Brewster, semua warna yang ada berasal dari tiga warna pokok (primer) yaitu merah, kuning dan biru. Pencampuran dua warna primer akan menghasilkan warna sekunder dan bila dua warna sekunder digabungkan akan menghasilkan warna tersier. Dalam karya seni rupa terdapat beberapa macam penggunaan warna, yaitu harmonis, heraldis dan murni. Penggunaan warna disebut harmonis jika penerapannya sesuai dengan kenyataan sebenarnya. Sedangkan heraldis atau simbolis adalah pengunaan warna untuk menunjukkan tanda atau simbol tertentu, seperti hitam untuk melambangkan duka cita, merah untuk melambangkan amarah, hijau untuk

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.22

Unit 2-Sub Unit 1

melambangkan kesuburan dsb. Adapun penggunaan warna secara murni adalah penerapan warna yang tidak terikat pada kenyataan objek atau simbol tertentu. Dalam pewarnaan sebuah karya seni dikenal juga istilah polikromatik dan monokromatik. Pewarnaan atau penggunaan secara monokromatik menunjukkan kecenderungan penggunaan satu jenis warna. Perbedaan untuk menunjukkan efek kedalaman dalam pewarnaan secara monokromatik umumnya dilakukan dengan mengurangi atau menambahkan intensitas warna tersebut. Sedangkan polikromatik menunjukkan penggunaan lebih dari satu jenis warna . Dengan kata lain polikromatik merupakan kebalikan dari monokromatik.

Gambar
 Lingkaran Warna 6. GELAP-TERANG. Unsur gelap terang timbul karena adanya perbedaan intensitas cahaya yang jatuh pada permukaan benda. Perbedaan ini menyebabkan munculnya tingkat nada warna (value) yang berbeda. Perbedaan unsur nada gelap terang memberikan kesan permukaan yang sempit, lebar, arah dan efek keruangan. Ruang yang gelap seringkali

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.23

Unit 2-Sub Unit 1

memberikan kesan sempit dan berat sedangkan ruang yang terang memberikan kesan ringan, luas dan lapang.

gambar Unsur gelap terang dalam karya seni gambar D. Prinsisp-prinsip Dasar Seni Rupa Prinsip-prinsip seni rupa adalah unsur non fisik dalam karya seni rupa berupa kaidah atau aturan baku yang diyakini oleh beberapa seniman secara konvensional dapat membentuk sebuah karya seni yang baik dan indah. Kaidah atau aturan baku ini disebut komposisi, berasal dari bahasa latin compositio yang artinya menyusun atau menggabungkan menjadi satu. Komposisi mencakup tiga bagian pokok yaitu: kesatuan (unity); keseimbangan (balance) dan irama (rhythm), penekanan, proporsi dan keselarasan. Kesatuan (unity), dalam karya seni rupa menunjukkan keterpaduan berbagai unsur (fisik dan non fisik) dengan karakter yang berbeda dalam sebuah karya. Unsur yang berpadu dan saling mangisi akan mendukung terwujudnya karya seni yang

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.24

Unit 2-Sub Unit 1

indah. Prinsip komposisi ini sering pula ditunjukkan dengan penataan berbagai objek yang terdapat dalam sebuah karya seni.

Gambar
 Komposisi yang membentuk kesatuan Keseimbangan (balance), adalah penyusunan unsur-unsur yang berbeda atau berlawanan tetapi memiliki keterpaduan dan saling mengisi atau menyeimbangkan. Keseimbangan ini ada yang simetris, yaitu menunjukkan atau menggambarkan beberapa unsur yang sama diletakkan dalam susunan yang sama (kiri-kanan, atasbawah, dll.) dan ada pula yang asimetris yaitu penyusunan unsurnya tidak ditempatkan secara sama namun tetap menunjukkan kesan keseimbangan

Keseimbangan A-simetris

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.25

Unit 2-Sub Unit 1

Gambar Keseimbangan simetris Irama (rhythm) tidak hanya dikenal dalam seni musik. Dalam seni rupa, irama merupakan kesan gerak yang timbul dari penyusunan atau perpaduan unsurunsur seni dalam sebuah komposisi. Kesan gerak dalam irama tersebut dapat bersifat harmoni dan kontras, pengulangan (repetisi) atau variasi

Gambar Contoh penataan unsur visual yang berirama pengulangan dan variasi

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.26

Unit 2-Sub Unit 1

Gambar Contoh penataan unsur visual yang berirama

LATIHAN 1. 2. Buatlah kliping berbagai jenis karya seni rupa kemudian kelompokkan berdasarkan dimensi, jenis dan fungsinya. Cobalah amati beberapa jenis karya seni rupa murni kemudian tunjukkan unsurunsur fisik dan non fisik yang terdapat pada karya-karya tersebut. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN 1. Baca kembali materi unit ini dengan seksama kemudian kelompokkan berbagai jenis gambar yang saudara kumpulkan tersebut. Buatlah sebuah tabel untuk memudahkan pembagian dimensi, fungsi dan jenis karya-karya tersebut. 2. Ajak rekan-rekan saudara untuk bersama-sama mengamati berbagai jenis karya seni rupa murni kemudian diskusikan berbagai unsur fisik dan non fisik yang terdapat pada karya tersebut.

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.27

Unit 2-Sub Unit 1

RANGKUMAN Seni rupa adalah cabang seni yang pencerapannya terutama melalui indera pengelihatan. Karya seni rupa terwujud dari unsur-unsur pembentuk seperti garis, bidang, bentuk, volume, warna, tekstur, dan pencahayaan dengan acuan estetika yang dapat dilihat dan dinikmati secara fisik. Seni rupa umumnya dibedakan ke dalam tiga kategori, yaitu seni rupa murni, kriya, dan desain. Seni rupa murni mengacu kepada karya-karya yang dibuat hanya untuk tujuan pemuasan eksresi pribadi, adapun kriya dan desain lebih menitikberatkan pada fungsi dan kemudahan pemakaian. 
 Berdasarkan
 dimensinya,
 karya
 seni
 rupa
 terbagi
 dua
 yaitu,
 karya
 dua
 dimensi
dan
karya
tiga
dimensi.
Karya
seni
rupa
dua
dimensi
adalah
Karya
seni
 rupa
 yang
 mempunyai
 dua
 ukuran
 (panjang
 dan
 lebar)
 sedangkan
 karya
 seni
 rupa
 tiga
 dimensi
 mempunyai
 tiga
 ukuran
 (panjang,
 lebar
 dan
 tebal)
 atau
 memiliki
ruang.

 Berdasarkan kegunaan atau fungsinya, karya seni rupa digolongkan ke dalam karya seni murni (pure art, fine art) dan seni pakai (useful art/applied art). Seni Murni (pure art/fine art) adalah karya seni yang diciptakan semata-mata untuk dinikmati keindahan atau keunikannya saja, adapun Seni Pakai (useful art/applied art) adalah karya seni rupa yang prinsip pembentukannya mengikuti fungsi tertentu dalam kehidupan sehari-hari. Selain berdasarkan dimensi dan fungsinya, karya seni rupa dapat juga diketegorikan berdasarkan gaya dan temanya. Karya seni rupa umumnya dibagi dalam beberapa jenis yaitu: Seni lukis, seni patung, seni grafis, seni bangunan, desain dan seni kriya. Secara umum unsur-unsur yang mewujudkan sebuah karya seni rupa terdiri dari unsur fisik dan non fisik. Unsur fisik adalah bagian yang secara langsung dapat dilihat dan atau di raba dalam sebuah karya seni rupa seperti garis, bidang, bentuk, ruang, tekstur, warna dan tone (nada gelap terang). Adapun unsur non fisik adalah komposisi, mencakup tiga bagian pokok yaitu: kesatuan (unity); keseimbangan (balance) dan irama (rhythm), penekanan, proporsi dan keselarasan.

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.28

Unit 2-Sub Unit 1

TES FORMATIF 2 Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Seni rupa adalah cabang seni yang pencerapannya terutama melalui a. pengelihatan dan rasa c. pengelihatan dan pendengaran b. pengelihatan d. mata bathin 2. Karya seni rupa terwujud dari unsur-unsur pembentuk seperti garis, bidang, bentuk, volume, warna, tekstur, dan pencahayaan dengan acuan estetika yang dapat dilihat dan dinikmati secara fisik serta memberi pengalaman bathin kepada a. penikmatnya c. penjualnya b. pembelinya d. kolektornya 3. Seni rupa dibedakan ke dalam tiga kategori, yaitu… a. seni rupa murni, seni pakai, dan c. seni lukis, patung, dan grafis desain d. seni kriya, kerajinan dan desain b. seni rupa murni, kriya, dan desain 4. Karya
seni
rupa
dua
dimensi
adalah
Karya
seni
rupa
yang
mempunyai
 a. dua
ukuran
(murni
dan
desain) c. dua
ukuran
(panjang
dan
lebar) b. dua
ukuran
(modern
dan
tradisi) d. dua
ukuran
(besar
dan
kecil) 5. Karya
seni
rupa
tiga
dimensi
mempunyai...
 a. tiga
ukuran
(panjang,
lebar
dan
 c. tiga
ukuran
(murni,
kriya
dan
 tinggi) desain) b. tiga
ukuran
(indah,
bagus
dan
 d. tiga
ukuran
(panjang,
lebar
dan
 sedang) tebal) 6. Penampilan karya yang lebih mengutamakan keindahan garis, bidang warna, dan warna pada bidang tidak memiliki kesan terang gelap, tetapi rata/datar saja adalah salah satu ciri karya seni rupa dengan gaya... a. dekorataif c. ekspresif b. naturalis d. simbolis 7. Gaya dalam seni rupa yang penampilan/pengwujudan karya yang tidakmengingatkan kepada bentuk atau objek yang ada di alam adalah gaya... a. ekspresif c. abstrak, b. kontemporer d. ekspresif 8. Sesuai
dengan
proses
pencetakannya
karya
seni
grafis
terbagi
menjadi
 empat
jenis
yaitu... a. cetak tinggi, cetak rendah, cetak c. cetak tinggi, cetak dalam, cetak saring dan cetak datar saring dan cetak langsung

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.29

Unit 2-Sub Unit 1

cetak tinggi, cetak dalam, cetak d. cetak luar, cetak dalam, cetak tinggi saring dan cetak datar dan cetak datar 9. Desain
ini
awalnya
lebih
dikenal
dengan
istilah
desain
grafis,
yaitu
kegiatan
 seni
rupa
yang
menyusun
unsur‐unsur
grafis
pada
sebuah
benda
pakai.
 Jenis
desain
yang
dimaksud
adalah a. Desain komunikasi visual c. desain interior b. desain hias d. desain motif 10. Jenis desain yang amerancang bentuk dan corak pakaian adalah a. desain fashion c. desain bentuk b. desain corak d. desain gaya Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Bahan Belajar Mandiri ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Materi Kegiatan Pembelajaran 1 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% < 70% = baik sekali = baik = cukup = kurang

b.

Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Kegiatan Pembelajaran selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Dasart-dasarSseni Rupa

2.1.30

UNIT 2-Sub Unit 2

Sub Unit

2

KONSEP DASAR MUSIK
Musik merupakan salah satu jenis seni yang cukup tua umurnya, musik hadir bersamaan dengan saat pertama kali orang mampu mendengarkan dan mengeluarkan bunyi. Bagi anak-anak bunyi merupakan sarana komunikasi pertama yang digunakan ketika mereka belum bisa berbicara. Melalui perbedaan bunyi pula anak mencoba mengidentifikasi orang-orang disekitarnya. Perkembangan saat ini bahkan menunjukkan proses pendidikan menggunakan musik sejak anak masih berada dalam kandungan. Lagu-lagu klasik diyakini oleh beberapa ahli dapat meningkatkan kecerdasan anak apabila diperdengarkan saat anak masih berada dalam kandungan. Menyadari peran musik dalam kehidupan anak-anak inilah salah satu yang mendasari penggunaannya dalam pendidikan. Sebagai seorang guru saudara diharapkan memiliki kemampuan untuk mengembangkan potensi emosi dan kecerdasan siswa melalui seni musik. Untuk itu dalam sub unit ini saudara akan mendapatkan informasi mengenai dasar-dasar musik yang sangat bermanfaat bagi saudara dalam memahami peran seni musik dalam kehidupan anak dan implemantasinya kelak dalam pembelajaran di sekolah. A. Pengertian Seni Musik Seni Musik adalah salah satu cabang seni yang menggunakan bunyi sebagai media, ditinjau dari sumber bunyinya, bahannya dan cara memainkannya. Bahkan alat yang digunakan ada yang di tala maupun tidak. Hal inilah yang menyebabkan perbedaan antara musik yang satu dengan lainnya. Ada musik yang dibuat dengan mengeksplorasi sumber bunyi yang dihasilkan oleh organ tubuh manusia, seperti; tepuk tangan, bersiul, suara mulut, dan sebagainya, tetapi adapula yang menggunakan alat-alat lainnya seperti; batu, bambu, kayu, logam,

2.2.1

UNIT 2-Sub Unit 2

dan sebagainya, dan adapula yang menggunakan alat-alat musik yang sengaja dibuat baik secara tradisional maupun menggunakan teknologi canggih, seperti; gamelan, angklung, rebana, piano, gitar, biola, flute, saxophone, Trompet dan sebagainya. Dengan banyaknya alat yang digunakan sebagai sumber bunyi, maka karya-karya musik yang dihasilkanpun sangat beraneka ragam baik dilihat dari alat-alat musik yang digunakannya maupun komposisi musik yang dihasilkannya. Gambar 1 Bunyi yang dihasilkan organ tubuh Gambar 2 Bunyi yang dihasilkan alat bukan alat musik

B. Fungsi Musik Sejak dahulu hingga sekarang musik tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia. Musik senantiasa hadir setiap saat kapan pun manusia membutuhkannya. Musik bukan hanya milik si kaya atau si miskin, tetapi musik adalah milik semua orang. Musik juga tidak hanya diperlukan oleh orang-orang tertentu, karena musik milik semua orang dan diperlukan oleh siapapun yang hidup di dunia ini. Setiap musik pasti memiliki fungsi yang berbeda antara yang satu dengan lainnya. Fungsi tersebut sesuai dengan keinginan dari para pencipta atau masyarakat pemiliknya. Dari sejumlah musik yang tersebar di daerah, dilihat dari fungsi dapat dikelompokan menjadi beberapa bagian, yaitu; (1) musik sebagai media ekspresi; (2) musik sebagai hiburan; (3) sebagai media upacara; dan (4) musik sebagai media komersial; (5) musik sebagai media untuk mengiringi tarian. 1. Musik sebagai media ekspresi Bagi para seniman, seni adalah merupakan satu-satunya media yang dapat dijadikan sebagai alat untuk mengungkapkan ekspresi yang ada di dalam dirinya. Seniman tari mengungkapkannya melalui gerak, Pelukis mengungkapkannya dalam bidang karya lukis, begitupun dengan seniman dalam bidang seni musik.

2.2.2

UNIT 2-Sub Unit 2

Pemusik (musikus) menjadikan musik sebagai satu-satunya alat untuk mencurahkan berbagai ekspresi yang dimilikinya. Karya-karya musik hasil curahan ekspresi para musikus tersebut, ada yang berbentuk musik vokal, instrumental, dan ada pula yang merupakan campuran antara vokal dan instrumen. Disamping sebagai media ekspresi musik juga berfungsi sebagai media untuk menunjukkan eksistensi diri senimannya. Untuk menunjukkan eksistensinya ini seorang pemusik dapat saja menyanyikan atau memainkan lagu ciptaan orang atau musisi lain. Dengan demikian sebagai media ekspresi, musik tidak saja berfungsi bagi penciptanya tetapi juga bagi orang lain yang memainkan atau menyanyikannya. Gambar 3 Syair lagu yang mencerminkan ekspresi kecintaan terhadap tanah air 2. Musik sebagai media hiburan Bagi masyarakat, musik-musik yang merupakan hasil karya cipta para seniman itu dapat memberikan hiburan di sela-sela kesibukannya sehari-hari. Banyak cara yang bisa dilakukan oleh masyarakat untuk dapat mendengarkan musik, ada yang sengaja nonton pagelaran musik di gedung-gedung pertunjukan, ada yang hanya nonton pertunjukan musik pada acara-acara hajatan, ada yang hanya mendengarkan melalui siaran di radio, dan ada pula yang menyaksikan tayangan-tayangan musik dari siaran televisi. Setiap orang memiliki selera yang berbeda dalam memilih musiknya sebagai hiburan, ada yang suka dangdut, pop, jazz, dan ada pula yang suka dengan musik-musik tradisional, seperti Calung, Angklung, Klenengan, Degung, saluang, dan sebagainya. Ekspresi yang diberikan oleh setiap penonton dalam menyaksikan pertunjukan pun berbeda-beda, ada yang menunjukannya dengar cara berjoged, ada yang hanya menggerak-gerakan telunjuk tangannya, kepala, kaki, dan ada pula yang hanya diam terpaku sambil menikmati alunan musik yang di dengarnya.

2.2.3

UNIT 2-Sub Unit 2

Sebagai media hiburan, musik juga berfungsi sebagai saran untuk terapi atau pengobatan. Tekanan pekerjaan, lingkungan belajar, masalah rumah tangga dan sebagainya dapat dinetralisir dengan memainkan, mendengarkan musik atau menyanyikan lagu-lagu tertentu.

3. Musik sebagai media upacara Musik-musik yang berkembang di masyarakat, selain memiliki fungsi untuk memberikan hiburan kepada masyarakat penggemarnya, ada pula musik-musik yang khusus diciptakan untuk kebutuhan upacara yang biasa dilakukan oleh masyarakat. Jika di daerah Jawa Tengah terdapat Gamelan Sekaten yang biasa dibunyikan pada acara Maulid Nabi untuk memperingati hari kelahiran Nabi Muhamad S AW, maka di Jawa Barat pun ada musik Jentreng yang biasa dibunyikan pada setiap upacara panen padi. Musik-musik yang memiliki fungsi seperti ini banyak tersebar di berbagai daerah di Indonesia, baik di Bali, Sumatera utara, Sumatera Barat, Jawa Tengah, Jawa Barat, Papua/Irian Jaya, dan sebagainya. Fungsi musik sebagai media upacara diperuntukan bagi sesuatu yang diupacarakan. Fokus yang diupacarakan itu bisa ditujukan kepada Tuhan, para Dewa-Dewi, roh Nenek Moyang, roh halus, dan sebagainya. 4. Musik sebagai media komersial Bagi para seniman, kegiatan bermusik bukanlah hanya kegiatan untuk menyalurkan bakat dan hobbinya di dalam bidang musik, tetapi juga dapat dijadikan sebagai salah satu cara untuk mendapatkan penghasilan tambahan, bahkan ada pula orang-orang yang mata pencahariannya dalam bidang seni musik baik sebagai pencipta maupun pemain. Jika mereka mereka menciptakan musik untuk dijual baik dalam bentuk rekaman kaset, CD, maupun yang lainnya, mereka akan mendapatkan uang dari hasil penjualan karya yang diciptakannya itu. Begitu pula jika mereka dipanggil untuk memainkan musik pada acara-acara tertentu, seperti pada

2.2.4

UNIT 2-Sub Unit 2

acara hajatan dan sebagainya, maka mereka akan diberi imbalan dalam bentuk uang. Besarnya imbalan yang diterima, biasanya tergantung kepada hasil kompromi antara sipenanggap dengan pihak seniman. Bagi seniman imbalan yang diperoleh dari hasil memainkan musik tersebut dapat dijadikan mata pencaharian dalam kehidupannya sehari-hari. Musik sebagai media komersil ini termasuk juga jenis-jenis musik yang digunakan untuk menyertai promosi produk atau iklan di media elektronik. Karena sifatnya yang mengikuti iklan media elektronik yaitu diperdengarkan berkali-kali, maka seringkali musik atau lagu yang menyertai iklan ini cepat menjadi akrab dengan pendengarnya. 5. Musik sebagai iringan tari Jika kalian sering melihat pertunjukan tari, maka di dalam pertunjukan tari tersebut ada unsur musik yang khusus diciptakan untuk mendukung gerakgerak tari yang dipertunjukan. Untuk kepentingan pertunjukan tari tersebut, musik harus benar-benar menyesuaikan dengan gerak-gerak yang diciptakan dalam tari. Tari memang tidak bisa dilepaskan dari unsur musik, karena tari tanpa musik seperti sayur tanpa garam. Gambar 4 Pemusik yang mengiringi tarian 6. Musik sebagai media pendidikan Sebagai media pendidikan, musik digunakan dalam proses pembelajaran di sekolah. Musik misalnya, digunakan untuk menanamkan nilai-nilai kecintaan siswa terhadap tanah air melalui lagu-lagu perjuangan. Memperdengarkan lagiu dari berbagai daerah juga dapat digunakan untuk pendidikan siswa dalam hal menanamkan sikap toleransi terhadap perbedaan suku, ras dan agama. Siswa menghargai perbedaan budaya melalui berbagai varian musik yang diperdengarkan. Dalam pendidikan, musik juga dapat digunakan sebagai sarana pengembangan diri siswa. Keberanian untuk mencipta lagu dan

2.2.5

UNIT 2-Sub Unit 2

menampilkannya dihadapan publik sekolah dapat meningkatkan keberanian dan rasa percaya diri siswa. Gambar 5 menyanyi dalam sebuah pagelaran di sekolah B. Teori Dasar Musik Musik sama halnya dengan yang lain yang sering kita jumpai, seperti motor, komputer, radio, televisi dan sebagainya yang di dalamnya terdiri dari beberapa unsur yang saling berkaitan. Jika satu unsur saja tidak berfungsi, maka itu akan sangat mengganggu terhadap unsur lainnya. Musik apa pun yang kita dengar baik tradisional maupun nontradisional, tentu saja memiliki sejumlah unsur yang saling mendukung antara satu dengan lainnya. Unsur-unsur itu dibuat menjadi satu kesatuan dalam bentuk komposisi musik yang tidak dapat dipisahkan, sehingga membentuk sebuah karya musik yang siap untuk dinikmati. Penjelasan mengenai unsur-unsur musik ini bisa dijumpai dalam teori musik. Teori musik merupakan cabang ilmu yang menjelaskan unsur-unsur musik. Cabang ilmu ini mencakup pengembangan dan penerapan metode untuk menganalisis maupun menggubah musik, dan keterkaitan antara notasi musik dan pembawaan musik. Hal-hal yang dipelajari dalam teori musik mencakup misalnya suara, nada, ritme, melodi, harmoni, dan notasi (http://wikipedia.org/ wiki/Teori_musik) 1. Suara Teori musik menjelaskan bagaimana suara dinotasikan atau dituliskan dan bagaimana suara tersebut ditangkap dalam benak pendengarnya. Dalam musik, gelombang suara biasanya dibahas tidak dalam panjang gelombangnya maupun periodenya, melainkan dalam frekuensinya. Aspek-aspek dasar suara dalam musik biasanya dijelaskan dalam tala (Inggris: pitch, yaitu tinggi nada), durasi (berapa lama suara ada), intensitas, dan timbre (warna bunyi).

2.2.6

UNIT 2-Sub Unit 2

2. Nada Suara dapat dibagi-bagi ke dalam nada yang memiliki tinggi nada atau tala tertentu menurut frekuensinya ataupun menurut jarak relatif tinggi nada tersebut terhadap tinggi nada patokan. Perbedaan tala antara dua nada disebut sebagai interval. Nada dapat diatur dalam tangga nada yang berbeda-beda. Tangga nada yang paling lazim adalah tangga nada mayor, tangga nada minor, dan tangga nada pentatonik. Nada dasar suatu karya musik menentukan frekuensi tiap nada dalam karya tersebut. 3. Ritme Ritme adalah pengaturan bunyi dalam waktu. Birama merupakan pembagian kelompok ketukan dalam waktu. Tanda birama menunjukkan jumlah ketukan dalam birama dan not mana yang dihitung dan dianggap sebagai satu ketukan. Nada-nada tertentu dapat diaksentuasi dengan pemberian tekanan (dan pembedaan durasi). 4. Melodi Melodi adalah serangkaian nada dalam waktu. Rangkaian tersebut dapat dibunyikan sendirian, yaitu tanpa iringan, atau dapat merupakan bagian dari rangkaian akord dalam waktu (biasanya merupakan rangkaian nada tertinggi dalam akord-akord tersebut). 5. Harmoni Harmoni secara umum dapat dikatakan sebagai kejadian dua atau lebih nada dengan tinggi berbeda dibunyikan bersamaan, walaupun harmoni juga dapat terjadi bila nada-nada tersebut dibunyikan berurutan (seperti dalam arpeggio). Harmoni yang terdiri dari tiga atau lebih nada yang dibunyikan bersamaan biasanya disebut akord. 6. Notasi

2.2.7

UNIT 2-Sub Unit 2

Notasi musik merupakan penggambaran tertulis atas musik. Dalam notasi balok, tinggi nada digambarkan secara vertikal sedangkan waktu (ritme) digambarkan secara horisontal. Kedua unsur tersebut membentuk paranada, di samping petunjuk-petunjuk nada dasar, tempo, dinamika, dan sebagainya. Pada unit 8 yang berisi materi tentang berkarya musik, unsur-unsur musik ini akan dibahas lebih mendalam lagi untuk memberikan wawasan kepada saudara dalam berkarya musik. LATIHAN 1. Kumpulkan beberapa jenis lagu kemudian coba kategorikan berdasarkan fungsinya 2. Dengarkan musik daerah setempat yang ada di lingkungan saudara, coba pula untuk mengkategorikan fungsi dari jenis-jenis musik daerah setempat tersebut. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN 1. Kumpulkan dan dengarkan beberapa jenis lagu. Diskusikanlah dengan tutor dan rekan saudara berbagai fungsi dari jenis lagu tersebut. Satu jenis lagu mungkin saja memenuhi beberapa fungsi, cermati pula syair dan liriknya untuk membantu saudara memahami keinginan penciptanya. 2. Cobalah untuk bertemu dengan musisi setempat untuk mendiskusikan latar belakang dan fungsi dari berbagai jenis musik daerah setempat yang saudara jumpai dengarkan. Beri catatan judul, pencipta dan fungsinya ketika diciptakan dan fungsinya saat ini. RANGKUMAN Seni Musik adalah salah satu cabang seni yang menggunakan bunyi sebagai media, ditinjau dari sumber bunyinya, bahannya dan cara memainkannya. Ada musik yang dibuat dengan mengeksplorasi sumber bunyi yang dihasilkan oleh organ tubuh manusia, seperti; tepuk tangan, bersiul, suara mulut, dan sebagainya, tetapi adapula yang menggunakan alat-alat lainnya seperti; batu,

2.2.8

UNIT 2-Sub Unit 2

bambu, kayu, logam, dan sebagainya, dan adapula yang menggunakan alat-alat musik yang sengaja dibuat baik secara tradisional maupun menggunakan teknologi canggih, seperti; gamelan, angklung, rebana, piano, gitar, biola, flute, saxophone, Trompet dan sebagainya. Setiap musik pasti memiliki fungsi yang berbeda antara yang satu dengan lainnya. Fungsi tersebut sesuai dengan keinginan dari para pencipta atau masyarakat pemiliknya. Dari sejumlah musik yang tersebar di daerah, dilihat dari fungsi dapat dikelompokan menjadi beberapa bagian, yaitu; (1) musik sebagai media ekspresi; (2) musik sebagai hiburan; (3) sebagai media upacara; dan (4) musik sebagai media komersial; (5) musik sebagai media untuk mengiringi tarian dan (6). Musik sebagai media pendidikan. Teori musik merupakan cabang ilmu yang menjelaskan unsur-unsur musik. Cabang ilmu ini mencakup pengembangan dan penerapan metode untuk menganalisis maupun menggubah musik, dan keterkaitan antara notasi musik dan pembawaan musik. Hal-hal yang dipelajari dalam teori musik mencakup misalnya suara, nada, ritme, melodi, harmoni, dan notasi TES FORMATIF 2 Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Seni Musik adalah salah satu cabang seni yang menggunakan ............... sebagai media, ditinjau dari sumber bunyinya, bahannya dan cara memainkannya. a. irama b. bunyi menghasilkan bunyi. a. oragan tunggal b. organ tubuh c. organigram d. organ vokal c. nada d. alat musik

2. Selain menggunakan alat musik, musik juga dapat menggunakan ....... untuk

2.2.9

UNIT 2-Sub Unit 2

3. Setiap musik pasti memiliki fungsi yang berbeda antara yang satu dengan lainnya. Fungsi tersebut sesuai dengan keinginan dari para pencipta atau ... a. pendengarnya b. penguasanya c. produsernya d. masyarakat pemiliknya

4. Fungsi musik untuk mengekspresikan perasaan seniman atau penciptanya yaitu musik untuk memenuhi fungsi... a. ekspresi b. ritual c. pribadi d. emosi

5. Pertunjukkan musik oleh grup Band terkenal seringkali dikunjungi penonton remaja. Musik dalam hal ini memnuhi fungsi sebagai a. penyampai makna b. media pendidikan a. diupacarakan b. diagungkan berfungsi sebagai ... a. media ritual b. sarana simbolik c. media komersil d. sarana terapi / penyembuhan c. media hiburan d. media pergaulan c. disembah d. dicintai

6. Fungsi musik sebagai media upacara diperuntukan bagi sesuatu yang...

7. Pertunjukan musik dalam resepsi pernikahan bagi seniman atau musisinya

8. Karya seni sebagai pernyataan dan perwujudan pemikiran, seniman dapat merangsang kepekaan pengertian masyarakat, sehingga menimbulkan tanggapan emosional yang dapat menumbuhkan rasa kebersamaan yang mengikat diantara penikmatnya. Fungsi sosial tersebut dalam seni musik misalnya ditunjukkan dengan jenis lagu... a. hiburan b. perjuangan c. anak-anak d. upacara

9. Dalam sejarahnya kesenian merupakan sarana yang efektif untuk mengukuhkan nilai-nilai keagamaan dan bahkan sebagai sarana untuk mengajarkan dan menyebarluaskan ajaran agama. Fungsi sosial tersebut dalam seni musik adalah untuk memenuhi fungsi sebagai media…. a. hiburan c. anak-anak

2.2.10

UNIT 2-Sub Unit 2

b. perjuangan

d. upacara

10. Seni musik yang digunakan dalam pembelajaran di Sekolah Dasar diantaranya berfungsi sebagai sarana untuk mengembangkan individu. Fungsi sosial tersebut adalah fungsi seni sebagai…. a. sarana belajar b. sarana integratif c. sarana Pendidikan d. sarana Pengembangan individu

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Materi sub unit 2 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% < 70% = baik sekali = baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan sub unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi sub unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

2.2.11

UNIT 2 – Sub Unit 3

Sub Unit

3

DASAR-DASAR SENI TARI
Tari merupakan salah satu jenis seni yang direkomendasikan digunakan dalam proses pendidikan di sekolah. Melalui tari, anak dilatih untuk menggerakkan berbagai sensori motoriknya, melatih kepekaannya mengkordinasikan antara gerakan dan bunyi, menginterpretasikan pengalaman disekitarnya dalam gerak dan sebagainya. Di samping itu seperti halnya jenis-jenis seni yang lain, mempelajari berbagai jenis tari juga berarti sarana untuk mengenali berbagai varian seni dan kebudayaan di daerah kita maupun di daerah lain bahkan di mancanegara. Dalam unit ini saudara kan diberikan materi tentang pengertian tari, fungsi dan unasur-unsur dasarnya. Informasi ini akan sangat bermanfaat bagi saudara dalam memahami karya seni tari. Pada gilirannya nanti saudara dapat melakukan apresiasi dan penilaian terhadap karya seni tari, memilih bahkan menciptakan serta mengimplementasikannya dalam pembelajaran di sekolah yang mendukung pendidikan anak kearah perrkembangannya yang optimal. A. Pengertian Seni Tari Tari merupakan salah satu cabang seni yang diekspresikan melalui ungkapan gerak. Gerak-gerak yang diuntai dalam sebuah tarian merupakan ekspresi sang seniman sebagai alat komunikasi kepada orang lain, sehingga orang lain yang menikmatinya memiliki kepekaan terhadap sesuatu yang ada dalam dirinya maupun yang terjadi di sekitarnya (Syafii, 2000). Berbeda dengan seni lainnya seni tari termasuk seni yang tidak awet, karena tari hanya bisa dinikmati sesaat dan akan lenyap sejalan dengan usianya tarian. Pada hakekatnya tari merupakan seni gerak, maka dari itu seni tari termasuk ke dalam seni visual yang bisa dinikmati melalui indera penglihatan.

2.3.1

UNIT 2 – Sub Unit 3

Gerakan-gerakan yang digunakan dalam tari tentu bukan sembarangan gerak dan bukan juga gerak keseharian, namun gerak yang dimaksud adalah gerak yang telah distilir atau didistorsi sehingga menjadi suatu bentuk gerak tertentu. Gerak yang distilir atau didistorsi tidak hanya gerak semata tetapi di dalam gerak tersebut mengandung unsur ritme. Oleh karena itu gerak dan ritme dalam tari merupakan dua hal yang paling penting, disamping unsur-unsur lainnya. Dari ungkapan di atas, menjelaskan kepada kita bahwa bahan baku tari atau substansi tari adalah gerak, dimana gerak merupakan pengalaman fisik yang paling elementer dari kehidupan manusia. Gerak yang dimaksud di sini bukan hanya gerak secara fisik dari aktivitas kehidupan, namun akan terlibat dari seluruh gerak denyutan tubuh manusia yang merupakan ungkapan dan pengalaman emosional manusia, yaitu berupa ungkapan keinginan-keinginan yang kadangkadang dilakukan dengan spontan sebagai refleksi dari dalam diri manusia (Soedarsono;1977). Segala aktivitas manusia sejak lahir telah menggunakan gerak sebagai alat ekspresi atau ungkapan untuk menyatakan keinginan-keinginannya dengan menggerakkan beberapa bagian anggota tubuhnya, seperti tangan, kepala, kaki, badan dan sebagainya. Coba perhatikan bayi yang baru lahir pastikan ia bergerak, kemudian jika anak kecil yang belum bisa berbicara untuk menyatakan keinginannya, maka diungkapkan dengan gerak. Demikian pula dalam peristiwa kehidupan manusia berbagai gerak digunakan sebagai tuntutan pemenuhan kebutuhan. Berdasarkan uraian di atas, berikut dikemukakan beberapa pengertian tari yang dikutip dari beberapa ahli atau pakar tari, agar para mahasiswa memiliki pemahaman dasar dan apresiasi tari, diantaranya dari buku Jawa dan Bali Dua Pusat Perkembangan Drama Tari Tradisional di Indonesia (1972) yang ditulis oleh RM. Soedarsono. 1. Curt Sahcs seorang ahli musik dan tari dari Jerman dalam bukunya World History of the Dance mengemukakan bahwa “tari adalah gerak yang ritmis”. 2. Corry Hartong dari Belanda dalam bukunya Danskunst, bahwa “tari adalah gerak-gerak yang diberi bentuk dan ritmis dari badan di dalam ruang”. 2.3.2

UNIT 2 – Sub Unit 3

3. Ahli tari dari Jawa yaitu Pangeran Suryodiningrat dalam bukunya Babad Lan Mekaring Djoget Djawi, mengemukakan “tari adalah gerakan-gerakan dari seluruh bagian tubuh manusia yang disusun selaras dengan irama musik serta mempunyai maksud tertentu”. Dari beberapa pengertian yang dikemukakan oleh para ahli tari di atas, Soedarsono mengemukakan pengertiannya tentang tari yang lebih lengkap dan mudah dipahami, menurutnya tari adalah ekspresi jiwa manusia yang diungkapkan dengan gerak-gerak ritmis yang indah (Soedarsono,1977). Berdasarkan uraian di atas, diharapkan mahasiswa bisa memahami dalam langkah awal mengenal tari sehingga mampu mengapresiasi tari dengan sungguhsunggah. Masih banyak lagi pendapat-pendapat lainnya yang mengemukakan definisi tari. Tentu saja masing-masing mempunyai cara pandang dan analisis yang berbeda sesuai dengan sudut pandang masing-masing. Pengertian-pengertian yang dikemukakan di atas hanya beberapa sampel saja, tidak menutup kemungkinkan apabila mahasiswa mencoba merumuskan pengertian tari dengan pemahaman sendiri. Selain itu dianjurkan mahasiswa untuk membaca referensi mengenai tari dari berbagai sumber lainnya. B. Unsur-Unsir Dasar Tari Unsur-unsur dalam tari terdiri dari beberapa jenis, dan unsur-unsur itu merupakan satu kesatuan yang tidak dapat diabaikan dan tidak dapat dipisahkan satu dengan lainnya. Dalam tari unsur-unsur tersebut adalah gerak, tenaga, irama atau ritme dan ruang. 1. Gerak; Tari merupakan salah bentuk seni yang bisa dinikmati secara visual. Dari sebuah karya tari kita bisa menikmati tidak hanya melalui gerak-gerak yang indah, tapi kita juga melihat busananya, riasnya, propertinya, penarinya dan sebagainya. Namun ungkapan gerak merupakan medium utama dalam tari, karena gerak merupakan bahan baku atau substansi dasar dari tari. Gerak yang terdapat dalam sebuah tarian tentu bukan sekedar gerak keseharian seperti gerak bekerja, gerak bermain, gerak olah raga, dan sebagainya. Berdasarkan ungkapan definisi tari 2.3.3

UNIT 2 – Sub Unit 3

yang telah dipaparkan di atas, gerak untuk kebutuhan tari tidak lepas dari sentuhan pengalaman-pengalaman hidup manusia, namun gerak yang digunakan telah mengalami pengolahan stilisasi atau distorsi. Melalui pengolahan inilah maka lahir gerak tari. Gerak-gerak yang lahir adalah gerak-gerak yang telah diproses atau diolah (distilisasi), dikomposisikan dan disusun berdasarkan kebutuhan ungkapan tarian, berdasarkan tema, cerita, komposisi, koreografi, kinestetik, artistik dan sebagainya. Terdapat dua jenis gerak tari yaitu gerak maknawi dan gerak murni. Kedua jenis gerak tersebut merupakan manifestasi dan pengalaman para seniman tari yang diolah ke dalam gerak sehingga menjadi satu komposisi atau koreografi. Gerak maknawi adalah gerak yang memiliki arti, sedangkan gerak murni adalah gerak tari yang tidak memiliki arti khusus, dimana ungkapan gerak seutuhnya untuk keindahan gerak semata. Beberapa contoh gerak maknawi yang terdapat dalam tari tradisi diantaranya yaitu gerak nyawang, gerak keupat, gerak sembah, dan sebagainya. Gerakan nyawang mempunyai makna melihat dalam jarak pandang yang agak jauh jauh, kemudian gerak sembah mempunyai makna penghormatan, gerak keupat mempunyai makna berjalan dan sebagainya. Untuk gerak murni diantaranya yaitu gerak ukel, gerak godeg, gerak capang, gerak ulap-ulap, gerak pacak jangga, gerak miwir sampur dan sebagainya. Gerak-gerak tersebut tidak mempunyai makna, tapi gerak-gerak tersebut merupakan gerak yang sangat diperhitungkan segi estetikanya atau keindahannya. Kedua jenis gerak tersebut tidak dilakukan secara sendiri-sendiri atau terpisah-pisah, melainkan terpadu menjadi satu kesatuan gerak yang artistik dan harmonis. Cobalah saudara identifikasi berbagai gerak tari yang ada dalam perbendaharaan seni tari di daerah saudara. Jangan segan-segan untuk bertanya kepada koregrafer atau penarinya untuk menentukan kedua jenis gerak tersebut. 2. Tenaga; Secara umum tenaga dibutuhkan oleh manusia untuk memenuhi kebutuhan aktivitas kehidupannya di muka bumi ini. Dengan tenaga melahirkan adanya gerakan atau aktivitas. Tenaga digunakan untuk mengawali, 2.3.4

UNIT 2 – Sub Unit 3

mengendalikan dan menghentikan gerak. Tenaga juga yang membedakan adanya gerak yang bervariasi. Penggunaan unsur tenaga tentu disesuaikan dengan kebutuhan aktivitasnya masing-masing. Demikian pula halnya penggunaan tenaga untuk kebutuhan gerak dalam tari. Penggunaan tenaga pada setiap gerak dalam setiap tarian tentu berbeda. Hal ini disebabkan oleh banyak hal diantaranya jenis dan karakter tarian. Dari penggunaan tenaga akan dapat membedakan tarian yang berbeda seperti tari halus, tari ladak, dan tari gagah. Salah satu keberhasilan penari di atas pentas dalam membawakan tarian adalah dengan penerapan tenaga secara proporsional, artinya bahwa si penari dapat membawakan tarian pada bagian mana harus menggunakan tenaga besar atau kuat dan pada bagian mana harus menggunakan tenaga lembut atau halus dan sebagainya. Sebagai contoh untuk tarian yang karakternya halus atau lungguh seperti tokoh Arjuna atau tokoh Sinta, penggunaan tenaga relatif tidak besar. Tapi sebaliknya untuk mengungkapkan atau membawakan tarian yang berkarakter gagah seperti Rahwana/Klana digunakan tenaga yang besar atau kuat. Namun demikian tidak berarti bahwa tarian yang gagah harus ditarikan dengan tenaga kuat dari awal sampai akhir tarian atau sebaliknya tarian yang karakter halus harus dibawakan dengan lemah lembut. Baik tenaga kuat maupun tenaga lembut keduanya dalam tari kadang digunakan sesuai dengan kebutuhan ungkapan tarian seperti karakter, tema, dan yang lainnya. Oleh karena itu penggunaan tenaga yang proporsional, akan melahirkan serta membedakan jenis tarian yang satu dengan tari yang lainnya. c. Ritme/Irama; Unsur ritme/irama dalam tari penggunaannya akan berkaitan dengan waktu yang digunakan untuk menyelesaikan sebuah gerakan. Waktu sangat berkaitan dengan unsur irama yang memberi nafas sehingga tari tampak hidup. Dalam tari terdapat gerakan dengan ritme/irama cepat, sedang, dan cepat yang harus diselesaikan oleh si penari. Gerakan yang dilakukan dengan tempo yang cepat dapat memberikan kesan aktif dan menggairahkan, sedangkan gerakan lambat akan memberikan kesan tenang dan agung atau sebaliknya membosankan. Namun demikian setiap tarian terjadi tidak seluruhnya dibawakan dengan ritme 2.3.5

UNIT 2 – Sub Unit 3

cepat atau ritme lambat. Bisa terjadi satu tarian dibawakan dengan ritme yang bervariasi, sehingga suatu tarian tampak lebih menarik. d. Ruang; Pengertian ruang dalam tari adalah tempat yang digunakan untuk kebutuhan gerak. Gerak yang dilakukan dalam ruang dapat dibedakan ke dalam ruang yang digunakan untuk tempat pentas dan ruang yang diciptakan oleh penari. • Ruang sebagai tempat pentas yaitu tempat penari dalam melakukan gerakan sebagai wujud ruang secara nyata, yaitu merupakan arena yang dilalui oleh penari saat menari. Pengertian ruang di sini bisa berupa arena dan panggung proscenium atau tempat pertunjukan lainnya. • Ruang yang diciptakan oleh penari ketika membawakan tarian. Gerak yang besar tentu menggunakan ruang yang luas, dan gerak yang kecil akan menggunakan ruangan yang tidak luas. Contohnya ketika penari harus menirukan gerak burung terbang tentu ruang yang digunakan akan lebih luas atau besar dan akan berbeda ketika penari menirukan gerak semut berjalan tentu ruang gerak yang digunakan lebih kecil. Penggunaan kedua ruang tersebut dapat dibedakan atas garis, volume, arah hadap penari, level, dan fokus. Garis yaitu kesan yang ditimbulkan setelah penari selesai menggerakan tubuhnya. Garis ini dapat ditimbulkan oleh badan penari dan di luar badan penari. Gerak yang ditimbulkan oleh badan penari yaitu gerak yang dihasilkan dari seluruh anggota badan seperti tangan, badan, kepala, kaki dan sebagainya. Gerak di luar badan penari yaitu seperti garis diagonal, garis lengkung, garis tegak lurus, dan sebagainya. Volume yaitu jangkauan gerak yang digunakan oleh penari ketika menari. Seperti volume gerak kecil, volume gerak besar, dan volume gerak sedang yang dihasilkan anggota badan. Arah yaitu arah hadap dan arah pandangan penari ketika menari. Arah hadap penari bisa ke samping, ke depan, ke belakang, ke arah serong, dan sebagainya. Level yaitu berhubungan dengan tinggi rendahnya gerak dan badan penari ketika menari. Terdapat level tinggi, level sedang dan level rendah. Contohnya gerak sembah dilakukan sambil duduk, maka penari menggunakan level rendah, dan ketika penari menarikan kijang meloncat maka penari menggunakan level tinggi. 2.3.6

UNIT 2 – Sub Unit 3

Dalam tari selain unsur-unsur dasar tari tersebut, terdapat pula empat unsur penguasaan kriteria tari. Keempat hal ini diterapkan dalam tari secara konvensional. Namun tidak menutup kemungkinan dapat digunakan pula untuk tari-tarian non konvensional. Keberhasilan penari di atas panggung, memerlukan penguasaan secara maksimal dari keempat kriteria ini karena keempatnya saling terkait satu dengan yang lainnya. Keempat kriteria tersebut yaitu: • Wiraga yaitu kemampuan penari dalam membawakan tari dari penguasaan teknik gerak, kemampuan secara koreografi, tarian dari awal sampai akhir tarian dengan mulus tanpa cacat termasuk hapalan, ketepatan (teknik) melakukan/menarikan gerak dengan benar dan baik. • Wirahma yaitu penguasaan kemampuan penari dalam melakukan gerakan sesuai atau tepat dengan irama musik pengiringnya. Selain ketepatan tempo dan ritme juga rasa musikal penari dituntut karena kemampuan penghayatan secara musikal penari akan terlihat oleh penonton. • Wirasa yaitu kemampuan penari dalam mengekspresikan dan menghayati tarian yang dibawakan, sehingga tarian mampu secara total dibawakan oleh penari. Ekspresi dalam tari merupakan salah satu yang menentukan sifat atau karakter tarian. Penari dituntut mampu melakukan berbagai ekspresi seperti ekspresi tari gagah, ekspresi tari halus, ekspresi tari lincah dan sebagainya. • Harmonis yaitu keserasian serta keterpaduan dari seluruh komponen tari yaitu wiraga, wirahma, dan wirasa ketika penari menari di atas panggung. Keempat unsur penguasaan kriteria tari (wiraga, wirahma, wirasa, dan harmoni) sangat penting dipahami dan dikuasai sebelumnya oleh penari, bagaimana penari agar dapat menguasainya, diperlukan keseiusan dan ketekunan berlatih merupakan faktor utama, agar pada saat penampilan dapat membawakan tarian dengan maksimal. Penguasaan keempat kriteria tari tersebut sangat penting agar tarian tampak indah dan enak dilihat sehingga penonton/penikmat dapat merasakan kepuasan.

2.3.7

UNIT 2 – Sub Unit 3

C. Fungsi Pertunjukan Tari di Masyarakat Pertunjukan tari dalam kehidupan dan perkembangannya tidak lepas dari pengaruh masyarakat pendukungnya. Hal ini terjadi pada masyarakat secara umum di seluruh dunia, dimana pertunjukan tari digunakan sebagai kelengkapan kebutuhan hidup manusia. Fungsi pertunjukan tari di masyarakat dapat dibagi ke dalam empat jenis yaitu pertama berfungsi sebagai sarana ritual, kedua berfungsi sebagai sarana hiburan pribadi ketiga berfungsi sebagai presentasi estetis yaitu sebagai tari tontonan (pertunjukan) dan keempat berfungsi sebagai media pendidikan. Ketiga fungsi tari ini di masyarakat memiliki jenis dan kekhasannya masing-masing baik di negara maju maupun di negara berkembang. Di negaranegara sedang berkembang yang masih mengacu kepada budaya agraris, pertunjukan tari memiliki fungsi sebagai sarana ritual yang beragam, yaitu sebagai upacara agama dan sebagai upacara adat. Para ahli tari membagi fungsi tari ke dalam beberapa jenis berdasarkan sudut pandangnya masing-masing. Curt Sach mengemukakan dua fungsi utama tari yaitu untuk tujuan-tujuan magis dan untuk tontonan. Fungsi tari yang dikemukakan oleh Gertrude Prokosch lebih rinci yaitu terdapat 14 fungsi; (1) untuk inisiasi kedewasan, (2) untuk percintaan, (3) untuk persabatan, (4) untuk perkawinan, (5) untuk pekerjaan, (6) untuk pertanian, (7) untuk perbintangan, (8) untuk perburuan, (9) untuk menirukan binatang, (10) untuk menirukan perang, (11) untuk penyembuhan, (12) untuk kematian, (13) untuk kerasukan, dan (14) untuk lawakan. Sedangkan fungsi tari yang dikemukakan oleh Anthony V. Shay terdapat enam fungsi yaitu; (1) sebagai refleksi dari organisasi sosial, (2) sebagai sarana ekspresi untuk ritual, (3) sebagai aktivitas rekreasi atau hiburan, (4) sebagai refleksi ungkapan estetis, (5) sebagai ungkapan serta pengendoran psikologis, dan (6) sebagai refleksi dari kegiatan ekonomi. Dari paparan singkat mengenai fungsi pertunjukan tari, untuk masyarakat Indonesia yang masih kental dengan tradisinya banyak kesamaannya yaitu seperti upacara kelahiran, potong gigi, potong rambut, turun tanah, khitanan, perkawinan, kematian. Dalam peristiwa lainnya yaitu berburu, menanam padi, panen padi, persiapan perang, rekreasi, pelepas lelah, hiburan dan sebagainya. 2.3.8

UNIT 2 – Sub Unit 3

a. Pertunjukan Tari sebagai Sarana Ritual Pertunjukan tari sebagai sarana ritual yang berkembang di Indonesia terdiri dari dari dua jenis yaitu sebagai sarana ritual agama dan sebagai sarana ritual upacara adat. Pertunjukan tari yang banyak digunakan dalam upacara agama terdapat di Bali yang masyarakatnya mayoritas memeluk agama Hindu Dharma. Tarian yang digunakan sebagai upacara diantaranya tari Pendet, tari Sanghyang Djaran, tari Topeng dan sebagainya. Sedangkan pertunjukan tari sebagai sarana upacara adat yang digunakan dalam kegiatan-kegiatan seperti menanam padi, pesta panen, dan peristiwa-peristiwa kehidupan lain seperti kelahiran, sunatan, pernikahan, penyembuhan penyakit dan sebagainya yaitu diantaranya; Tarawangsa, Rengkong, Ngalage, Buncis masih sering ditemukan di Jawa Barat. Demikian pula di daerah lainnya di Indonesia yang belum bisa dijelaskan. Untuk acara pelaksanaan dalam upacara ritual ini menurut Soedarsono (1998:60) memiliki ciri-ciri sebagai berikut: ● ● ● ● ● ● diperlukan tempat pertunjukan yang terpilih yang kadang-kadang dianggap sakral; diperlukan pemilihan hari serta saat yang terpilih yang biasanya juga dianggap sakral; diperlukan pemain yang terpilih, biasanya mereka yang dianggap suci atau yang telah membersihkan diri secara spiritual,; diperlukan seperangkat sesaji yang kadang-kadang sangat banyak jenis dan macamnya; tujuan lebih dipentingkan daripada penampilan secara estetis; diperlukan busana yang khas.

b. Fungsi tari Sebagai Hiburan Pribadi Fungsi tari sebagai hiburan pribadi yaitu pertunjukan tari yang tidak memerlukan penonton, karena penikmat dari tari hiburan pribadi harus melibatkan diri di dalam pertunjukan (art by participation). Dalam pertunjukan ini tidak ada batas antara si penari dengan penikmat, karena kenikmatan dari penikmat yaitu 2.3.9

UNIT 2 – Sub Unit 3

apabila ia bisa menari bersama pasangannya yang cocok yaitu penari wanita (ronggeng). Penari pria yang terlibat bersifat sebagai penikmat sedangkan penari wanita atau ronggeng berperan sebagai penghibur (menemani menari). Dalam jenis tari hiburan pribadi, setiap orang penikmat memiliki gaya pribadi sendirisendiri. Tidak ada aturan yang ketat untuk tampil dalam arena pertunjukan, tapi penikmat asal bisa mengikuti irama lagu yang mengiringi tari serta merespons penari wanita pasangannya. Jenis tari ini banyak ditampilkan dalam Tayub, Ketuk Tilu, Joged dan sebagainya. Sebutan untuk penari wanita dalam tari ini masingmasing daerah memiliki panggilannya seperti di Jawa Barat disebut Ronggeng, di Jawa Tengah disebut Ledhek, di Jawa Timur disebut Lengger. c. Fungsi Pertunjukan Tari Sebagai Presentasi estetis atau Tari Pertunjukan Yang dimaksud dengan tari sebagai presentasi estetis adalah tari yang diselenggarakan secara khusus dengan melalui penggarapan secara khusus pula. Seni tari dalam konteks pertunjukan melibatkan semua komponen yaitu penari, busana tari, penata tari, penata rias tari, pemain musik tari, penata panggung dengan berbagai perlengkapannya seperti dekorasi (setting), tata lampu, penyewaan gedung pertunjukan, pemasaran, penata acara, penonton dan sebagainya. Selain hal-hal tersebut diperlukan persiapan dana yang dipersiapkan secara matang melalui sponsor yang ditunjuk. Oleh karena itu, seni pertunjukan ini memerlukan persiapan yang serius dalam penggarapannya mulai dari persiapan sampai pada pelaksanaan. Untuk penyelenggaraannya biasanya dilakukan oleh orang yang betul-betul sudah memiliki pengalaman di bidang ini agar pertunjukan berjalan sesuai dengan harapan. Di Jawa Barat yaitu di kota Bandung khususnya terdapat gedung-gedung tempat pertunjukan diantaranya gedung Rumentang Siang, gedung pertunjukan Taman Budaya Dago, gedung Sunan Ambu STSI Bandung, dan di Jakarta diantaranya Gedung Kesenian Jakarta, gedung pertunjukan Taman Ismail Marjuki dan sebagainya. Dalam pertunjukan ini penonton adalah orang-orang yang sengaja diundang dengan undangan atau melalui karcis yang dibeli dari panitia. Adapun jenis tari yang dipergelarkan atau dipertunjukan bisa bervariasi tergantung kepada 2.3.10

UNIT 2 – Sub Unit 3

moment apa yang akan disuguhkan kepada masyarakat. Bisa saja dalam momentmoment tertentu atau sengaja dibuat untuk suguhan apresiasi. Namun yang umum dipergelarkan adalah seni tari dalam bentuk garapan drama tari dengan bentuk seperti wayang wong, komposisi baru, parade seni-seni tari tradisi, atau campuran antara keduanya. Dalam pertunjukan drama tari atau wayang wong menurut Agus Supriatna (2005:17-18) memerlukan berbagai unsur drama di dalamnya yaitu sebagai berikut: • Cerita atau lakon yaitu sebagai bahan baku peristiwa dramatik. Cerita atau lakon untuk kebutuhan seni pertunjukan tari bisa diangkat dari berbagai cerita seperti sejarah (Pangeran Diponegoro, Jaya Perkosa, Sunan Kaljijaga, dan sebagainya), epos pewayangan (Mahabarata, Ramayana, wayang Menak) cerita pantun (Lutung Kasarung, Dayang Sumbi), dan sebagainya. Untuk jenis lakon atau cerita sangat beragam yaitu lakon tragedi, lakon komedi, lakon tragedi melodrama, lakon melodrama dan sebagainya. • Sutradara yaitu pengarah, peramu dan pemimpin artistik. Sutradara dalam pertunjukan tari disamping sebagai pengarah atau pengatur laku, berperan juga sebagai penata tari atau penyusun tari. • • • • Pemain/artis yaitu pemeran pria dan pemeran wanita yang disebut penari. Artistik pertunjukan yaitu tata panggung, tata lampu, tata rias dan tata busana, tata property, tata musik, dan sound enggenering. Tempat pertunjukan disebut panggung bisa dalam bentuk arena atau gedung tertutup. Penonton atau audience. Penonton dapat dibagi menjadi penonton awam, penonton biasa yakni penonton yang tahu seni tapi sebagai penikmat, dan penonton kritik yaitu penonton yang berbekal pengetahuan dan keterampilan seni sehingga dalam pemahamannya melakukan kegiatan kritik untuk ditulis di media cetak. Beberapa jenis seni pertunjukan tari yang sempat populer di Asia Tenggara di era tahun 1950-an diantaranya yaitu Ketoprak, Sandiwara, Ludruk, Lenong, Wayang Wong atau Wayang Orang, Ketoprak, Longser dan sebagainya. 2.3.11

UNIT 2 – Sub Unit 3

Kesenian tersebut dalam perkembangannya lambat laun mengalami kemunduran, karena orang-orang Indonesia pada umumnya tidak bisa menyisihkan sebagian penghasilannya untuk rekreasi (Soedarsono;1998:109). Namun pada akhir-akhir ini melalui berbagai tayangan/acara di televisi seni-seni tertentu seperti wayang orang, ketoprak, ludruk, dan lenong pernah menjadi primadona pemirsa dengan jumlah peminat yang cukup banyak. Namun dalam perkembangannya terakhir ini nampak surut kembali. Banyak faktor yang mempengaruhi baik dari para pelakunya, manajemennya dan dari penonton itu sendiri yang lebih tertarik oleh tayangan/acara-acara yang lebih menarik. Panggung-panggung tempat pertunjukan pun sepi walau ada jarang dilaksanakannya pertunjukan tari. d. Fungsi Tari Sebagai Media Pendidikan Seperti telah diungkapkan pada awal tulisan sub unit ini, fungsi utama seni tari bagi anak-anak kuhususnya di sekolah dasar adalah sebagai media pendidikan. Potensi afektif dan psikomotorik anak dioptimalkan melalui pembelajaran tari disamping potensi kognitif melalui disiplin ilmu tari. Secara terpisah maupun terintegrasi dengan mata pelajaran lainnya, tari dapat digunakan dalam proses pendidikan. Melalui pembelajaran tari anak juga belajar untuk menghargai dan memahami perbedaan budaya. Karakter seni tari yang mengandung jenis seni lain seperti musik dan seni rupa merupakan salah satu kelebihannya untuk digunakan dalam pembelajaran seni secara terpadu. Pada saat menonton pegelaran tari anak tidak saja memperhatikan gerak penari, tetapi juga mendengarkan musik pengiringnya, menganalisis unsur-unsur kerupaan yang terdapat pada berbagai properti tari seperti kostum, make up dan tata panggung. Seperti juga seni musik, penampilan melalui seni tari dihadapan penonton dapat mendidik untuk meningkatkan keberanian dan kepercayaandirinya. Dengan menafsirkan atau menggubah gerak-gerak sederhana dalam bentuk tarian mengajarkan kepada anak proses kreativitas untuk mengembangkan gagasan dan menginterpretasikan makna.

2.3.12

UNIT 2 – Sub Unit 3

LATIHAN Jelaskan empat unsur penguasaaan kriteria tari berikut ini a. Wiraga b. Wirahma c. Wirasa d. Harmonis PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Dalam tari selain unsur-unsur dasar tari, terdapat pula empat unsur penguasaan kriteria tari. Keempat hal ini diterapkan dalam tari secara konvensional. Namun tidak menutup kemungkinan digunakan pula untuk tari-tarian non konvensional. Keberhasilan penari di atas panggung, memerlukan penguasaan secara maksimal dari keempat kriteria ini karena keempatnya saling terkait satu dengan yang lainnya RANGKUMAN Tari merupakan salah satu cabang seni yang diekspresikan melalui ungkapan gerak. Gerak-gerak yang diuntai dalam sebuah tarian merupakan ekspresi sang seniman sebagai alat komunikasi kepada orang lain, sehingga orang lain yang menikmatinya memiliki kepekaan terhadap sesuatu yang ada dalam dirinya maupun yang terjadi di sekitarnya. Pada hakekatnya tari merupakan seni gerak, maka dari itu seni tari termasuk ke dalam seni visual yang bisa dinikmati melalui indera penglihatan. Dari beberapa pengertian yang dikemukakan oleh para ahli tari, Soedarsono mengemukakan pengertiannya tentang tari yang lebih lengkap dan mudah dipahami, menurutnya tari adalah ekspresi jiwa manusia yang diungkapkan dengan gerak-gerak ritmis yang indah Unsur-unsur dalam tari terdiri dari beberapa jenis, dan unsur-unsur itu merupakan satu kesatuan yang tidak dapat diabaikan dan tidak dapat dipisahkan satu dengan lainnya. Dalam tari unsur-unsur tersebut adalah gerak, tenaga, irama atau ritme dan ruang.

2.3.13

UNIT 2 – Sub Unit 3

1. Gerak; Dalam Tari gerak merupakan unsur utama yang mebedakannya dengan jenis seni lainnya. Secara visual, sebuah karya tari dinikmati tidak hanya melalui gerak-gerak yang indah, tapi kita juga melihat busananya, riasnya, propertinya, penarinya dan sebagainya. Terdapat dua jenis gerak tari yaitu gerak maknawi dan gerak murni. Gerak maknawi adalah gerak yang memiliki arti, sedangkan gerak murni adalah gerak tari yang tidak memiliki arti khusus, dimana ungkapan gerak seutuhnya untuk keindahan gerak semata. 2. Tenaga; Dalam tari, tenaga digunakan untuk mengawali, mengendalikan dan menghentikan gerak. Tenaga juga yang membedakan adanya gerak yang bervariasi. Penggunaan unsur tenaga tentu disesuaikan dengan kebutuhan aktivitasnya masing-masing. c. Ritme/Irama; Unsur ritme/irama dalam tari penggunaannya akan berkaitan dengan waktu yang digunakan untuk menyelesaikan sebuah gerakan. d. Ruang; Pengertian ruang dalam tari adalah tempat yang digunakan untuk kebutuhan gerak. Gerak yang dilakukan dalam ruang dapat dibedakan ke dalam ruang yang digunakan untuk tempat pentas dan ruang yang diciptakan oleh penari. Penggunaan kedua ruang tersebut dapat dibedakan atas garis, volume, arah hadap penari, level, dan fokus. Dalam tari terdapat pula tiga unsur penguasaan kriteria tari. Ketiga hal ini diterapkan dalam tari secara konvensional. Ketiga kriteria yaitu Wiraga, Wirahma, Wirasa dan Harmonis. Fungsi tari di masyarakat dapat dibagi ke dalam empat jenis yaitu pertama berfungsi sebagai sarana ritual, kedua berfungsi sebagai sarana hiburan pribadi, ketiga berfungsi sebagai presentasi estetis yaitu sebagai tari tontonan (pertunjukan) dan ke empat sebagai sarana pendidikan. TES FORMATIF 2 Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Tari merupakan salah satu cabang seni yang diekspresikan melalui ungkapan… 2.3.14

UNIT 2 – Sub Unit 3

a. keharmonisan b. keindahan a. pendengaran b. penglihatan

c. jiwa d. gerak c. penciuman d. perabaan

2. seni tari termasuk ke dalam seni visual karena bisa dinikmati melalui indera

3. Seorang ahli musik dan tari dari Jerman dalam bukunya World History of the Dance mengemukakan bahwa “tari adalah gerak yang ritmis”.Definisi ini dikemukakan oleh: a. Schumaker b. Curt Russel c. Curt Sahcs d. Schopenhour

4. Ahli tari dari Jawa yang dalam bukunya Babad Lan Mekaring Djoget Djawi, mengemukakan “tari adalah gerakan-gerakan dari seluruh bagian tubuh manusia yang disusun selaras dengan irama musik serta mempunyai maksud tertentu” adalah……….. a. Pangeran Suryodiningrat b. Pangeran Suryodharsono 5. Terdapat dua jenis gerak tari yaitu..: a. gerak alami dan gerak indrawi b. gerak maknawi dan gerak murni c. gerak maknawi dan gerak surgawi d. gerak maknawi dan gerak alami c. Pangeran Sudharsono d. Pangeran Suryodjawi

6. Tenaga dalam tari digunakan untuk mengawali, mengendalikan dan menghentikan gerak. Tenaga juga yang membedakan adanya a. gerak yang utama b. gerak yang monoton c. gerak yang bervariasi d. gerak yang indah

7. Unsur ritme/irama dalam tari penggunaannya akan berkaitan dengan ....... yang digunakan untuk menyelesaikan sebuah gerak a. peran b. waktu c. musik d. tata panggung

8. Keberhasilan penari di atas panggung, memerlukan penguasaan secara maksimal dari keempat kriteria ini karena saling terkait satu dengan yang lainnya. Keempat kriteria yaitu … a. Wirahma, wiraga, wirasa dan wiraba c. Wirahma, wirana, wirasa dan harmoni 2.3.15

UNIT 2 – Sub Unit 3

b. Wirahma, wiraga, wirasa dan harmoni dua jenis yaitu sebagai a. sarana ritual agama dan sarana ritual upacara adat b. sarana ritual pribadi dan sarana ritual masyarakat

d. Wirahma, wiraga, wirasa dan wirana

9. Pertunjukan tari sebagai sarana ritual yang berkembang di Indonesia terdiri dari dari c. sarana ritual agama dan sarana ritual kepercayaan d. sarana ritual sehari-hari dan sarana ritual upacara adat

10. Seni tari yang digunakan dalam pembelajaran di Sekolah Dasar diantaranya berfungsi sebagai sarana untuk mengembangkan individu. Fungsi tersebut adalah fungsi tari sebagai…. a. media bermain b. media komunikasi c. media Pendidikan d. media pengetahuan

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap sub unit 3 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% < 70% = baik sekali = baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi sub unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai. 2.3.16

UNIT 2 – Sub Unit 3

DAFTAR PUSTAKA Brandon, James R. Theatre in Southeast Asia. Cambridge, Massachusetts: Harvard University Press, 1967. Dewantara K.H., Dasar-dasar Pendidikan didalam Tooneel. Poedjangga Baroe, Th IV, 1936 Direktorat Jendral Kebudayaan, 1979, Sejarah Seni Rupa Indonesia, Departeman Pendidikan dan Kebudayaan, Proyek Penelitian dan Pencatatan Kebudayaan Daerah.
Ganda Prawira, N., (ed.), 2005, Seni Rupa dan Kerajinan, Buku Ajar mahasiswa PGSD/PGTK, Guru SD/TK, Bandung, Jurusan Pendidikan Seni Rupa Universitas Pendidikan Indonesia.

Gray, Terence, Dance Drama (Experiments in The Art of The Theatre). London: Cambridge, W. Heffer & Sons Limited, 1926. Holt, Claire. 200. Melacak Jejak Perkembangan Seni di Indonesia Diterjemahkan Oleh R.M. Soedarsono. Bandung: Masyarakat Seni Pertunjukkan Indonesia. Hume, Samuel.J. and Lois M. Forter, Theater and School. New York: Samuel French, 1947. Riyanto, Didik, Proses Batik: Batik Tulis-Batik Cap Batik Printing,CV.Aneka, Solo, 2002. Sahman, Humar, Mengenali Dunia Seni Rupa, Tentang Seni, Karya Seni, Aktivitas Kreatif, Apresiasi, Kritik dan Estetika, IKIP Semarang Press, Semarang, 1993 Setyobudi, et.al., 2003. Kerajinan Tangan dan Kesenian Untuk SLTP Kelas 3. Jakarta: Erlangga. Soedarso Sp., Sejarah Perkembangan Seni Rupa Modern, CV Studio Delapanpuluh Enterprise & BP ISI Yogyakarta, Yogyakarta, 2000 Syafii, dkk., 2002. Materi Pembelajaran Kertakes SD. Jakarta : Universitas Terbuka. Tjokroatmojo at.al., Pendidikan Seni Drama (Suatu Pengantar) Surabaya: Usaha Nasional, 1985.

2.3.17

UNIT 2 – Sub Unit 3

Kunci Jawaban Unit 2 Test Formatif 1 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B C B A A C D A C C

Test Formatif 2 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B B D A C A C B D C

Test Formatif 3 1. 2. 3. 4. D B C A

2.3.18

UNIT 2 – Sub Unit 3

5. 6. 7. 8. 9. 10.

B C B B A C

2.3.19

Unit 3

UNIT

3

LANDASAN DAN KONSEP DASAR PENDIDIKAN SENI
Oleh Zakarias Soeteja Bandi Sobandi

Pendahuluan
Pada unit sebelumnya saudara telah memperoleh materi tentang wawasan seni serta dasar-dasar seni rupa, musik dan tari. Sebelum meyelenggarakan pembelajaran seni atau menggunakan seni rupa, musik dan tari dalam pendidikan disekolah dasar, saudara terlebih dahulu harus memahami landasan dan konsep dasar pendidikan seni. Dengan Unit ini melalui Sub Unit 1, 2 dan 3 anda akan mempelajari landasan dan konsep dasar pendidikan seni di sekolah dasar serta implementasinya dalam kurikulum di sekolah dasar. Kompetensi dasar yang diharapkan setelah anda mempelajari Unit ini adalah kemampuan untuk Menjelaskan Konsep, Sifat, Fungsi, dan Ruang Lingkup Pendidikan Seni di Sekolah Dasar. Untuk memudahkan anda mempelajari unit ini maka materi pembelajaran dalam unit ini disusun sebagai berikut: 1. Sub Unit 1, Konsep Dasar Pendidikan Seni 2. Sub Unit 2, Fungsi Pendidikan Seni di Sekolah Dasar 3. Sub Unit 3, Ruang Lingkup, Kedudukan dan Perkembangan Kurikulum Pendidikan Seni Secara khusus berkaitan dengan kebijakan penyelenggaraan kurikulum di Indonesia saat ini, maka pada sub unit 3 anda akan diberikan gambaran ruang lingkup, kedudukan serta perkembangan kurikulum pendidikan seni. Gambaran ini diharapkan dapat memberikan wawasan kepada guru sebagai pengembang kurikulum disekolah untuk mengembangkan kurikulum sesuai kebutuhan dan tuntutan masyarakatnya. Dengan demikian, setelah mempelajari Unit ini anda diharapkan: 1. Memahami konsep dasar pendidikan seni

3.1

Unit 3

2. Memahami fungsi pendidikan seni di sekolah dasar 3. Memahami ruang lingkup dan kedudukan kurikulum pendidikan seni 4. Memahami perkembangan kurikulum pendidikan seni Untuk memperoleh keberhasilan di dalam mempelajari unit ini, kami sarankan agar saudara memperhatikan petunjuk berikut ini.  Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan unit hingga Saudara benar-benar memahami dari pembelajaran unit ini.  Bacalah uraian unit ini, kemudian temukan kata kuncinya atau diskusikan dengan teman Saudara.  Perluaslah wawasan Saudara dengan cara mencari berbagai sumber lain baik dalam bentuk VCD, CAI maupun bahan ajar berbasis web.  Setelah Saudara benar-benar memahami isi yang dibahas di dalam unit ini, selanjutnya kerjakanlah latihan yang terdapat pada unit ini sesuai dengan petunjuknya.

Setiap akhir sub unit, jangan lupa menjawab setiap soal yang sudah disediakan. Jika telah selesai mengerjakan, Saudara boleh mencocokan dengan kunci jawabannya.

3.2

UNIT 3 – Sub UNIT 1

Sub UNIT

1

KONSEP, SIFAT DAN KARAKTERISTIK PENDIDIKAN SENI DI SEKOLAH DASAR
Konsep, sifat dan karakteristik pendidikan seni di sekolah dasar adalah materi dasar yang harus dikuasai seorang guru dalam pembelajaran seni di sekolah dasar. Karakteristik pembelajaran seni yang khas membedakan pembelajaran ini dengan materi pembelajaran lainnya. Dengan memahami konsep, sifat dan karakteristiknya, guru dalam melaksanakan pembelajaran seni di sekolah dasar dapat mengembangkan berbagai materi bahan ajar untuk mencapai tujuan pembelajaran seni dan mendukung pada area pembelajaran lainnya. Konsepsi yang keliru dalam pembelajaran seni adalah semata-mata menuntut kompetensi siswa dalam menghasilkan atau mempertunjukkan penguasaan terhadap seni. Pembelajaran seni di sekolah umum memiliki tujuan yang lebih dari sekedar keterampilan atau penguasaan salah satu jenis seni. Dalam pembelajaran di sekolah umum, seni digunakan sebagai sarana untuk mengembangkan secara optimal berbagai potensi yang dimiliki siswa yang karena kekhususannya sulit dicapai melalui pembelajaran materi non seni. A. Konsep Dasar Pendidikan Seni Konsep dasar pendidikan seni pada dasarnya dapat dibagi dalam dua kategori yaitu seni dalam pendidikan dan pendidikan melalui seni. Konsep yang pertama seni dalam pendidikan, pada awalnya dikemukakan oleh golongan esensialis yang menganggap bahwa secara hakiki materi seni penting diberikan kepada anak (Syafii, 2006). Dengan demikian menurut konsep ini, keahlian seni seperti melukis, menyanyi, menari dan sebagainya perlu diajarkan kepada anak dalam rangka pengembangan dan pelestariannya. Artinya lembaga pendidikan dan pendidik berperan untuk mewariskan, mengambangkan, dan melestarikan

3.1.1

UNIT 3 – Sub UNIT 1

berbagai jenis kesenian kepada anak didiknya. Konsekuensi dari pendekatan ini adalah diperlukannya tenaga pendidik atau guru yang menguasai sepenuhnya bidang kesenian yang diwariskannya tersebut. Konsep pendidikan ini sesuai dan cocok digunakan dalam penyelenggaraan pendidikan kejuruan yang mendidik siswanya untuk menjadi seorang ahli dalam salah satu jenis kesenian tertentu. Konsep yang kedua adalah konsep pendidikan melalui seni. Konsep ini dipopulerkan oleh Herbert Read dalam bukunya Education Through Art. Dalam konsep ini, seni dipandang sebagai sarana atau alat untuk mencapai tujuan pendidikan dan bukan untuk tujuan seni itu sendiri. Konsep pendidikan melalui seni inilah yang kemuidian dianggap paling sesuai untuk diajarkan atau diselenggarakan di sekolah umum, khususnya pada tingkat dasar dan prasekolah. Pembelajaran seni menggunakan pendekatan ini lebih menekankan pada “proses” dari pada “hasil”. Seni digunakan dalam pembelajaran disekolah untuk mendorong perkembangan peserta didiknya secara optimal, menciptakan keseimbangan rasional dan emosional. Pendidikan (melalui) seni pada hakekatnya merupakan proses pembentukan manusia melalui seni. Pendidikan seni secara umum berfungsi untuk mengembangkan kemampuan setiap anak (peserta didik) menemukan pemenuhan dirinya (personal fulfillment) dalam hidup, untuk mentransmisikan warisan budaya, memperluas kesadaran sosial dan sebagai jalan untuk menambah pengetahuan. Tujuan pendidikan seni sejalan dengan tanggung jawab yang luas dari pendidikan secara umum (lihat: Read, 1958). Program seni di sekolah memfasilitasi anak-anak menyediakan peluang untuk pemenuhan dirinya melalui pengalaman seni berdasarkan sesuatu yang dekat dengan kehidupan dan dunianya (dunia anak-anak dan lingkungan hidupnya sehari-hari). Melalui pendidikan seni anak-anak melakukan studi tentang warisan artistik sebagai salah satu bentuk yang signifikan dari pencapaian prestasi manusia. Demikian pula dengan kesadaran terhadap peran sosial seni di masyarakat. Hal ini sangat esensial ketika anak-anak mencoba memahami norma estetik yang berlaku di lingkungannya. Dengan demikian, anak akan menemukan seni sebagai sesuatu yang penuh arti, otentik dan relevan dalam kehidupannya.

3.1.2

UNIT 3 – Sub UNIT 1

Idealnya, pendidikan mengajarkan anak-anak bagaimana menjadi merdeka ketika mereka berada dalam lingkungan yang terproteksi seperti di rumah dan sekolah (lihat: Dorn, 1993; Wright, 1997). Pengalaman anak di sekolah diharapkan dapat memberi inspirasi yang berguna bagi mereka untuk melanjutkan pendidikannnya hingga menjadi mahluk dewasa. Tujuan pendidikan melalui program seni akan memelihara perilaku tersebut sehingga menjadi lebih esensial membentuk kemandirian anak sebagai pebelajar seumur hidup, walaupun tujuan jangka pendek (di lingkungan sekolah) mungkin nampak terfokus pada kegiatan belajar untuk mempelajari tentang seni dan atau melalui seni. 1. Tujuan Dasar Pendidikan Seni Pendidikan seni diberikan kepada anak dengan berbagai tujuan tetapi semuanya didasari oleh keyakinan bahwa seni membentuk kepekaan anak sejak pertama kali mereka mengalaminya sebagai bentuk dasar dari ekspresi dan sebagai tanggapan untuk dan dalam kehidupan. Dua buah model pengalaman tersebut (ekspresi dan tangapan) adalah interdependent. Keduanya merupakan keseimbangan yang penting dan dibutuhkan, menjadi tujuan dasar pendidikan seni dalam rangka pemenuhan diri, pemahaman dan kepedulian terhadap warisan artistik serta studi aspek sosial untuk memahami peran seni di masyarakat (Chapman, 1978). a. Pemenuhan diri (Personal fulfillment) Untuk menemukan pemenuhan diri melalui seni, anak butuh belajar bagaimana kehidupan mereka dapat diperkaya dengan berkreasi dan menanggapi bentuk-bentuk seni. Anak-anak akan menikmati manipulasi dan rekayasa berbagai material seni dan dengan “bimbingan” mereka dapat memproduksi karya yang memiliki kekuatan serta kejujuran ekspresi. Walaupun demikian kejujuran ekspresi yang sering diterjemahkan sebagai hasil dari kebebasan ekspresi ini dalam prakteknya di sekolah harus dihindari aktivitas bebas dan keberhasilan yang untung-untungan karena hal tersebut sangat miskin dengan ukuran-ukuran belajar. Pengalaman kreatif melalui pendidikan seni perlu di rencanakan dengan seksama agar tidak menjadi eksperimen tanpa tujuan (Chapman, 1978). Melalui

3.1.3

UNIT 3 – Sub UNIT 1

pendidikan seni, anak memperoleh pengalaman sensasional dalam diri yang sangat kuat, dari membentuk sesuatu, yang mengekspresikan sesuatu tentang dirinya. Walaupun demikian para guru harus menyadari bahwa untuk menemukan ekspresi diri yang jujur dan asli tidaklah mudah. Anak pada suatu saat mungkin akan mengalami frustasi karena belum mampu mengkomunikasikan apa yang dirasakan, dilihat, diketahui dan dibayangkannya. Seni sangat berpotensial membuat gagasan dan perasaan menjadi hidup, tetapi untuk berfungsi secara ekspresif, bentuk seni harus dikreasikan agar menyerupai perasaan dan imajinasi dari pengalaman yang berguna bagi pengembangan diri. b. Memahami warisan artistik (Understanding the artistic heritage) Pendidikan seni bertujuan membangun kesadaran dan pemahaman anak terhadap warisan artistik sebagai bagian yang signifikan dari warisan budaya secara keseluruhan. Hal itu termasuk memahami karya para seniman, arsitek, desainer, musisi, pengrajin dan kriyawan baik masa lalu maupun masa kini, demikian pula kontribusi orang-orang yang menjaga dan menginterpretasikan karya seni seperti kolektor, kurator, kritikus, produser dan guru seni. Warisan artistik umumnya tidak secara langsung memiliki arti personal bagi anak-anak kecuali hal tersebut berkaitan dengan kehidupannya secara pribadi. Keterkaitan ini haruslah eksplisit, difokuskan terhadap proses dan bersifat kontekstual, sehingga tidak pemahaman warisan artistik tidak sekedar mengumpulkan dan menghafalkan fakta (sejarah) seperti kronologis, nama, tanggal dan judul karya. Benang merah yang menghubungkannya dapat terjadi bila disadari bahwa anak-anak dan seniman banyak memiliki kesamaan untuk mengekspresikan dan memvisualisasikan gagasannya. Tanpa tergantung pada media atau bentuk karya seni yang mereka kerjakan, seniman dan anak-anak membangun ide dari pengalamannya sendiri, interpretasi gagasan dalam bentuk visual dan menggunakan media untuk menemukan ekspresinya sendiri. Ketika hubungan ini terjadi, anak-anak tidak hanya memiliki basis personal untuk membandingkan karya yang dibuat oleh seniman tetapi juga menjadi alasan yang kuat untuk meyakini bahwa tindakan mereka adalah asli seperti halnya karya seni. Tujuan dari aspek ini sejalan dengan tujuan yang mempelajari ekspresi personal,

3.1.4

UNIT 3 – Sub UNIT 1

bagaimana seniman mengkreasi gagasannya menggunakan media untuk menghasilkan sebuah karya seni, dan bagaimana mereka menggunakan kualitas visual, bunyi dan gerak untuk berekspresi. Anak-anak juga belajar warisan artistik masa lampau dari berbagai sudut pandang orang-orang yang memiliki kemampuan dalam menanggapi karya seni seperti kritikus, guru seni, kolektor atau kurator. Mereka memberikan pengalaman bagaimana mendeskripsikan dan menginterpretasikan karya, mengartikan, mempersepsikan dan memberikan penilaian terhadapnya. Selanjutnya anak-anak juga akan belajar bahwa kegiatan berkarya seni bukan hanya untuk dirinya sendiri tetapi juga untuk orang lain yang tertarik untuk memiliki, melihat, mendengar atau menanggapinya. c. Memahami peran seni dalam masyarakat Melalui pendidikan seni anak-anak diajak untuk memahami peran seni dalam masyarakat. Seperti yang kita lihat, masyarakat atau kebudayaan sebagian diidentifikasi melalui berbagai bentuk kesenian yang dikreasikannya. Anak-anak dapat menjadi peduli terhadap bentuk-bentuk kesenian tersebut sebagai makna yang kuat dari ekspresi sosial, tidak hanya pada masyarakatnya sendiri, tetapi juga kebudayaan dan bentuk kesenian pada masyarakat yang lain. Penggambaran aspek sosial dari seni dapat menjadi dasar bagi anak-anak untuk memahami lingkungannya. Tujuan dari aspek pemahaman sosial dalam pendidikan seni adalah mempelajari bagaimana bentuk-bentuk karya seni yang asli dalam masyarakat, bagaimana kualitas sebuah karya seni mampu mengekspresikan nilai sosial dan bagaimana media digunakan untuk mengekspresikan nilai-nilai sosial tersebut. Dengan mempelajari bagaimana masyarakat menanggapi bentuk-bentuk seni dalam lingkungannya atau dalam kebudayaan lainnya, anak-anak dapat belajar dan menjadikannya sebagai kebiasaan untuk menghargai lingkungan yang dekat dengan dirinya maupun lingkungan lain yang kurang dikenalnya. Hal ini berarti memberikan keterampilan dasar untuk beradaptasi dalam berbagai lingkungan sosial.

3.1.5

UNIT 3 – Sub UNIT 1

Ekspresi dan tanggapan berkaitan erat dalam pengalaman seni. Disamping untuk pemenuhan diri, memahami warisan artistik dan aspek sosial seni dalam masyarakat, tujuan pendidikan seni harus memfokuskan pula terhadap dasar proses pengembangan manusia yang meliputi: pengembangan gagasan dan penemuan, penggunaan media, persepsi, interpretasi dan penilaian terhadap karya seni. Dasar proses pengembangan manusia ini melalui pendidikan seni di sekolah di kembangkan untuk mendukung kemampuan-kemampuan di luar seni, berintegrasi dalam berbagai area belajar lainnya. B. Sifat dan Karakteristik Pendididkan Seni di Sekolah Dasar Beberapa sifat dari penyelenggaraan pendidikan seni di sekolah mendukung kepada proses pendidikan secara umum melalui cara berpikir dan belajar (ways of thinking and learning) sekaligus mendorong terbentuknya sikap belajar seumur hidup (life-long learning). 1). Pendidikan Seni sebagai Cara berpikir dan belajar Pendidikan Seni di sekolah menyediakan peluang bagi para siswa untuk mengidentifikasi, menilai dan memperluas kemampuan akademis, kemampuan sosial dan pribadinya dengan menawarkan berbagai jalan dalam belajar. Hal yang fundamental dalam proses ini yaitu stimulan untuk mengakui, menghormati dan membangun pengetahuan budaya yang membawa semua orang kepada situasi belajar. Dengan mengikutsertakan dalam, dan merefleksikan pada, aktivitas seni, para siswa mengembangkan keterampilan dan kemampuan untuk menggunakan proses yang berperan secara fisik, kognitif, emosional, estetis, budaya, sosial, moral dan bagi pengembangan spiritual rohaninya. Mereka belajar untuk berpikir dengan kritis terhadap berbagai fenomena seperti halnya metode yang mereka gunakan saat meneliti dan mengkritisi karya seni serta mengidentifikasi pengaruh dari konteks yang ada pada karya tersebut. Melalui pendidikan seni para siswa belajar meluaskan wawasan serta pemahaman, menghargai penemuan yang diduga maupun tak diduga dan menghargai gagasan sesaat (intuitif) seperti halnya

3.1.6

UNIT 3 – Sub UNIT 1

pengakuan terhadap teori dan postulat yang sudah baku (lihat: Gardner, 1991; Vygotsky, 1962) . Pada setiap disiplin seni, para siswa didorong untuk memfokuskan diri pada penggunaan kemampuan berpikirnya. Para siswa mengembangkan secara luas dan mendalam gaya belajar dan gaya berpikirnya, menggunakan domain persepsi, kognitif dan imajinatif melalui cara yang unik dan menantang (lihat: Gardner, 1991). Sifat ini memungkinkan para siswa untuk mengeksplorasi dan membangun berbagai makna. Mereka juga belajar untuk menyampaikan gagasan dan perasaan menggunakan format, sistem simbol dan proses yang sesuai (Wright, 1997). 2). Pendidikan Seni untuk Pembelajaran Seumur Hidup Kurikulum pendidikan pada dasarnya dirancang untuk membantu siswa menjadi pebelajar seumur hidup. Keseluruhan hasil belajar yang disyaratkan dalam kurikulum berisi unsur-unsur yang umum kepada semua pokok pembelajaran dan secara bersama menguraikan nilai pebelajar seumur hidup. Prinsip-prinsip dasar pendidikan seni memberikan kontribusi unik ke pembelajaran seumur hidup dengan menanamkan kebiasaan berpikir dan disposisi yang memudahkan pengembangan dari nilai pendidikan seumur hidup tersebut (Perrin, 1994). Pebelajar seumur hidup yang dibentuk melalui pendidikan seni memiliki karakteristik: berpengetahuan dengan pemahaman yang mendalam; pemikir yang kompleks; kreator yang responsif; penyelidik yang aktif; komunikator yang efektif; partisipan dalam dunia yang saling ketergantungan serta pelajar yang mandiri dan reflektif (QSCC, 2002) a) 0rang yang berpengetahuan dengan pemahaman mendalam Untuk menjadi orang yang berpengetahuan dengan pemahaman yang mendalam, melalui pendidikan seni, para siswa diberikan jalan memperoleh dan menerapkan pengetahuan, keterampilan dan praktek yang spesifik untuk masingmasing disiplin seni. Sesuai dengan kemampuannya, mereka menggunakan sistem simbol melalui visual, kinestetik dan auditori, bahasa, bentuk dan proses untuk menyatakan gagasan dan perasaan. Melalui seni para siswa didorong untuk belajar

3.1.7

UNIT 3 – Sub UNIT 1

mengakui dan menghargai adanya variasi perspektif budaya yang terdapat di masyarakat. Para siswa menggunakan pikiran sehat mereka sebagai alat pemahaman dan jawaban persoalan yang dijumpai dalam karya seni dan pengalaman seni. Seperti halnya proses mengakusisi pengetahuan teoritis dan konseptual, belajar dengan seni menempatkan arti penting tertentu pada para siswa untuk mengembangkan proses dan keterampilan. “mengetahui bagaimana” (knowing how) sama pentingnya dengan “pengetahuan tentang” (knowing about). Dengan menanamkan praktek seni yang reflektif, para siswa bisa mengetahui saat yang tepat (di mana dan mengapa) untuk menggunakan dan menerapkan pemahaman dan pengetahuan yang diperolehnya. b) Pemikir yang kompleks Sebagai pemikir yang kompleks, para siswa mengembangkan suatu kemampuan untuk berpikir secara induktif, deduktif, abduktif dan intuitif dengan menggunakan dan mencerminkan melalui pengalaman (berkarya dan atau mengapresiasi) seni. Para siswa belajar untuk menyaring pemahaman konseptual mereka, memecahkan permasalahan, membuat pertimbangan, mendiskusikan dan menilai pendapat dengan sikap saling menghargai (lihat Dorn, 2002). Para siswa belajar untuk memahami dan menghargai produk dan proses dari cara berpikir lateral (lihat De Bono, 1991), dan menerapkan strategi (memunculkan dan mengembangkan kreativitas) tersebut untuk memecahkan masalah mereka sendiri. Makna dan pengetahuan baru dapat diciptakan ketika para siswa mengidentifikasi dan memanipulasikan pola-pola yang terdapat dalam teks—karya seni, konteks dan hubungan diantara teks (inter-teks) maupun konteks. Mengembangkan kepekaan kepada nuansa atau perbedaan gradual yang sangat tipis mampu membaca sub-teks atau makna teks yang berlapis juga menjadi bagian integral dalam proses ini. Melalui analisis karya seni untuk mendeteksi bentuk, isi, tujuan, sudut pandang dan target penikmat, para siswa mengembangkan sikap apresiasi secara kritis. Kemampuan ini dikembangkan untuk menginterpretasikan dan membuat jelas perasaan serta gagasan mereka melalui dan tentang seni. c) Kreator yang Responsif

3.1.8

UNIT 3 – Sub UNIT 1

Untuk menjadi kreator yang responsif, para siswa dididik mengembangkan kapasitas dengan bekerja secara kreatif dalam berbagai jalan dan gaya, responsif terhadap berbagai pengalaman dan gagasan di dalam lingkungan yang berbeda di sekitar mereka. Melalui kegiatan seni para siswa dapat mencoba mengimprovisasi, membuat, menghasilkan, memikirkan dan menyusun untuk menyatakan dan mengkomunikasikan makna pribadi. Melalui bentuk visual, pendengaran, musikal, kinestetik, percakapan dan tulisan, para siswa mempertunjukkan imajinasi, kepekaan dan kesadaran estetis. Mereka dapat mengkombinasikan proses dan komponen dari berbagai disiplin seni dengan cara yang inovatif, mengkreasikan kembali, mengubah bentuk dan gagasan yang ada serta menggubahnya untuk menghasilkan sesuatu yang “baru” dan asli. d) Penyelidik yang aktif Sebagai penyelidik yang aktif, para siswa membangun makna melalui apa yang mereka selidiki, uraikan dan prediksi. Mereka mempelajari dan menemukan sendiri jalan yang efektif untuk mengakui adanya berbagai perspektif untuk menghadapi tantangan perbedaan pandangan, metoda dan kesimpulan. Para siswa menggunakan dan menerapkan berbagai teknik dan teknologi untuk menyelidiki dan menganalisa teks maupun konteks. Sikap ini akan membantu kepekaan siswa terhadap aspek gagasan yang bersifat intuitif dan berlangsung sesaat dari banyak proses dan produk seni sehingga peluang terhadap penemuan dapat segera dikenali dan diselidiki (dikaji dengan kritis). e) Komunikator yang efektif Menjadi komunikator yang efektif menuntut para siswa mengembangkan kemampuan untuk berkomunikasi secara efektif dan dengan penuh percaya diri di dalam berbagai konteks dan untuk komunikan yang berbeda. Mereka belajar untuk menggunakan berbagai sistem simbol, bahasa, bentuk dan proses seni ketika merumuskan, mengkomunikasikan serta membenarkan pendapat dan gagasan. Para siswa memahami bahwa karya seni berfungsi juga sebagai media komunikasi yang membawa nilai-nilai didalamnya. Karya seni pada dasarnya

3.1.9

UNIT 3 – Sub UNIT 1

merupakan konstruksi kenyataan dan imajinasi, serta mempunyai kapasitas untuk menimbulkan tanggapan. f) Partisipan dalam dunia yang berketergantungan. Dengan mengambil bagian, menikmati dan mengkritisi pengalaman, produk dan capaian seni, para siswa mulai untuk mencerminkan, bereaksi dan mengevaluasi peran seni di dalam masyarakat yang berbeda. Para siswa mengembangkan suatu pemahaman yang meningkatkan kualitas diri mereka sebagai anggota budaya dan masyarakat masa lampau, hari ini dan masa depan dimana mereka dapat berkontribusi didalamnya. Melalui negosiasi dan bekerja sama dalam pengambilan keputusan, serta aktif secara efektif di dalam kelompok untuk mencapai sasaran bersama, para siswa belajar mengidentifikasi dan menerapkan keterampilan antar budaya dan antar pribadi. Kemampuan ini dapat mengembangkan suatu kapasitas untuk mengatasi kerancuan dan kompleksitas di dunia yang diakibatkan perubahan budaya, sosial, teknologi dan ekonomi yang cepat terutama dalam era globalisasi saat ini (lihat: Duncum, 2001) g) Pelajar mandiri dan reflektif Sebagai pelajar yang mandiri dan reflektif, para siswa mengakses berbagai jalan pemikiran dan pengetahuan yang saling berhubungan melalui aktivitas seni. Mereka mengembangkan perspektif pribadi dan kepekaan yang dimiliki kepada dimensi fisik yang estetis, lingkungan rohani dan budaya. Para siswa akan menjadi paham terhadap gaya belajar mereka sendiri, mengembangkan disiplin diri untuk bekerja dengan bebas, dan gigih terhadap tantangan pekerjaan, untuk merencanakan serta mengakomodasi kemungkinan yang tidak terduga. Melalui pelajaran yang terfokus dan dihadapkan dengan, isu-isu serta pengalaman manusia, para siswa mempunyai peluang untuk belajar cara mengatur emosi mereka di dalam suatu lingkungan yang mendukung dan aman. Mereka mengenali dan menggunakan kelemahan dan kekuatan serta mengakumulasikan keterampilannya untuk menghadapi berbagai tantangan kehidupan.

3.1.1 0

UNIT 3 – Sub UNIT 1

C. Pembelajaran Seni Lintas Kurikulum. Pokok pembelajaran melalui seni menyertakan prioritas kompetensi lintas kurikulum (cross-curricular priority) seperti literasi, kemampuan dalam angka, lifeskills (kecakapan hidup) dan membangun suatu perspektif terhadap masa depan. (Chapman, 1978; Wright, 1997) 1. Literasi (Literacy) Literasi adalah suatu praktek sosial yang menggunakan bahasa untuk berpikir dan membuat arti dalam kebudayaan. Praktek ini meliputi membaca dan menulis, berbicara dan mendengarkan, mengamati serta membentuk, yang dikombinasikan dalam multimodal teks pada sebuah wilayah konteks. Berpikir kritis (Critical thinking) juga dilibatkan dalam praktek ini. Melalui pembelajaran literasi, para siswa mencari dan dengan kritis menilai informasi, membuat aneka pilihan. Mereka menggunakan keterampilan literasinya untuk menjadi pelajar mandiri (independent learners). Literasi kritik dikembangkan dengan mempertanyakan praktek-praktek budaya, sosial dan politis dalam pembicaraan, tulisan, visual, pendengaran, kinestetik dan berbagai teks yang berhubungan dengan perasaan. Para siswa mempelajari hubungan antara konteks dan audiens dari semua teks itu. Para siswa mulai memahami pengaruh literasi tersebut, bagaimana orang-orang memandang diri mereka, identitas mereka dan lingkungan mereka. Pokok pembelajaran seni menggunakan keterampilan literasi dan bahasa yang berkontribusi pada pengembangan semua keterampilan tersebut. Para siswa menjadi literat terhadap sistem simbol yang digunakan di dalam berbagai disiplin seni untuk menyampaikan makna menggunakan teknologi yang tersedia saat ini dan di masa yang akan datang. Para siswa menggunakan keterampilan literasi untuk mendengarkan, berbicara, memberikan pandangan, membentuk, membaca dan menuliskannya dalam berbagai aktivitas seni. Mereka menggunakan konvensi bahasa sesuai dengan aturan yang berlaku dan belajar kosa kata seni yang spesifik untuk menginterpretasikan, mengkomunikasikan dan menyelidiki pemikiran imajinatif, perasaan dan pemahamannya. Para siswa belajar untuk mempertimbangkan tujuan

3.1.1 1

UNIT 3 – Sub UNIT 1

dan pembaca teks dan bagaimana pertimbangan tersebut mempengaruhi pilihan mereka terhadap bentuk, kosa kata dan elemen-elemen struktural lainnya. Ketika para siswa mengembangkan literasi kritisnya, mereka akan mampu memperjelas gagasan, membenarkan pendapat dan keputusan, mencari dan dengan kritis menilai informasi. Para siswa akan memahami bahwa, sebagai konsumen dan produsen, mereka saling berhubungan, memposisikan dirinya dan orang lain dengan teks. Pada waktu yang sama, pendidikan seni memberikan kontribusi tertentu kepada pengembangan literasi berbahasa. Awal pengalaman dalam representasi dunia fisik, gagasan dan perasaan melalui gambaran, bunyi dan gerak memberikan suatu kontribusi penting kepada pengembangan pemahaman yang semakin abstrak dan penggunaan lambang dalam membaca dan menulis. Menggabungkannya dalam aktivitas seni membantu siswa mengembangkan konsep mereka, membangun kapasitas untuk memfokuskan pada hambatan bunyi, serta kepekaan terhadap pola dan irama. Melalui pelajaran seni di sekolah, para siswa dilibatkan untuk menciptakan dan mengekspresikan gagasan dan perasaan dalam bentuk tulisan, percakapan, visual, auditori dan kinestetik secara terpisah, atau dikombinasikan sebagai multi teks. Melalui pengalaman ini para siswa mengembangkan kemampuan untuk mendengarkan dan melihat dengan penuh perhatian dan untuk bekerja secara metafora. Mereka mengembangkan kemampuan lisan, aural dan memori kinestetik serta kepekaan terhadap kata-kata. Para siswa mengeksplorasi berbagai format ekspresi sebagai cara memproduksi makna dan belajar untuk mencari makna yang berlapis dalam teks. Para siswa juga menjadi literat dalam sistem simbol yang digunakan dalam berbagai disiplin seni. Mereka belajar untuk mengkomunikasikan makna melalui memilih, mengkombinasi dan memanipulasi tulisan, kata-kata, unsur-unsur visual, melalui indera pendengar dan kinestetik dalam format yang sesuai dengan konteks tertentu. Para siswa menggunakan pengembangan pemahaman mereka terhadap unsur-unsur dan bentuk dalam seni untuk mengenali, menginterpretasikan dan mengekspresikannya dalam kondisi tertentu serta mengalaminya secara imajinatif. Untuk mendorong, dan mencerminkan, pengalaman seni berperan dalam

3.1.1 2

UNIT 3 – Sub UNIT 1

pengembangan literasi, para siswa di latih untuk: (a) bereksperimen dengan, menguji, mencerminkan dan menggunakan suatu tingkatan bahasa, sistem simbol, format dan teknologi untuk mengekspresikan gagasan, perasaan dan pengalaman; (b) mendekonstruksi, merekonstruksi, menginterpretasikan dan mengkreasikan percakapan, tulisan, visual, kinestetik, auditori dan berbagai perasaan yang terdapat dalam teks; (c) mengembangkan suatu kapasitas untuk memahami berbagai makna yang bentuk dan pesannya disampaikan secara terbuka atau tersembunyi; (d) mempertimbangkan audiens dan tujuan dalam membangun, mempertunjukkan, mengatur dan mencerminkan dengan kritis karya seni yang mempunyai suatu fungsi komunikatif; (e) mengekspresikan, merundingkan, mengkonstruksi, mengkomunikasikan dan menginterpretasikan makna dalam hubungan dengan konteks budaya, sosial dan historis di mana karya seni diciptakan dan dihadirkan; (f) menciptakan, menginterpretasikan dan merekam tanda, notasi, gambar dan lambang yang digunakan dalam berbagai disiplin seni dan (g) menerapkan pemahaman terhadap sebagai partisipan seperti halnya pendengar, dan pembaca sebuah teks (lihat Chapman, 1978; Wright, 1997). 2. Kemampuan dalam angka (Numeracy) Kemampuan dalam angka meliputi praktek dan kecenderungan yang secara akurat, efisien dan wajar menghadapi tuntutan situasi sehari-hari yang menyertakan nomor; jumlah, ruang, dan pengukuran. Keterampilan dalam angka dikembangkan saat siswa memecahkan permasalahan dengan menerapkan teknik dan konsep mengenai ruang dan perhitungan. Para siswa mendukung kemampuan dalam matematika dengan menghadirkan objek-objek khayal atau riil. Secara khusus, seni menggunakan konsep visual, kinestetik dan temporal dari ruang melalui pola-pola angka. Dengan menggunakan, dan merefleksikannya dalam aktivitas seni para siswa dapat mengembangkan kemampuan di dalam matematika. Dengan demikian berpeluang untuk mengembangkan pemahaman konsep bahwa seni dan matematika saling membutuhkan dan saling melengkapi. Sebagai contoh, siswa mencoba menggunakan konsep waktu, ukuran panjang, bentuk simetris, dan

3.1.1 3

UNIT 3 – Sub UNIT 1

sistem

perbandingan atau pengukuran lainnya yang lazim digunakan dalam

budayanya ketika beraktivitas seni.. Menyatakan kemampuan dan kepekaan terhadap angka melalui seni mungkin tidak terlihat secara langsung sebagai kemampuan dasar dalam matematika. Secara praktis keterampilan matematika digunakan dalam aktivitas seni berkaitan dengan kegiatan perencanaan (desain), melalui hitungan, ukuran, grafik, pemetaan dan mengkalkulasi atau saat mengidentifikasi, membuat dan menggunakan pola serta urutan. 3. Kecakapan Hidup (Lifeskills ) ‘Lifeskills’ atau kecakapan hidup adalah suatu istilah yang digunakan untuk menguraikan gabungan pengetahuan, proses, keterampilan dan sikap yang penting bagi orang-orang untuk berfungsi pada kehidupan mereka sekarang atau saat menghadapi perubahan peran hidup dan situasi di masa datang. Hal tersebut dapat dilakukan dengan mengidentifikasi sedikitnya empat satuan lifeskills yang memungkinkan para siswa untuk mengambil bagian dan berperan dalam kehidupan. Lifeskills dan hubungannya dengan peran hidup meliputi: (a) keterampilan pengembangan pribadi untuk tumbuh dan berkembang sebagai individu; (b) keterampilan sosial untuk hidup bersama dan berhubungan dengan orang lain; (c) keterampilan mengatur diri sendiri dengan kemampuan mengatur berbagai sumber daya dan (d) keterampilan sebagai warga negara untuk menerima dari dan berkontribusi kepada masyarakat lokal, nasional dan global. Para siswa dapat mengembangkan setiap kemampuan lifeskills ini pada situasi masyarakat yang berbeda-beda dengan mengikutsertakan, dan merefleksikannya dalam berbagai aktivitas seni. a. Keterampilan Pengembangan pribadi (personal development skills). Melalui keterampilan ini para siswa diharapkan dapat mengidentifikasi dan mengembangkan bakat dan minatnya, mengenali kelemahan dan kekuatan dirinya secara individu. Mereka juga diharapkan dapat mengenali sudut pandang pribadi, sikap, kepercayaan dan nilai-nilai, menyadari gagasan, gambaran dan perasaan, mengembangkan pengetahuan, keterampilan, proses dan kesadaran estetik serta kepercayaan dan keyakinan pada diri sendiri.

3.1.1 4

UNIT 3 – Sub UNIT 1

b. Keterampilan Sosial (Social skills). Keterampilan sosial diajarkan kepada para siswa agar dapat bekerja dengan cara kerja sama dan kolaboratif ke arah sasaran bersama serta mengkomunikasikan gagasan secara efektif di dalam maupun lintas budayanya (Dake & Caldwell, 2002). Keterampilan ini membiasakan sikap untuk berbagi sumber daya, mengembangkan dan menggunakan strategi mengatasi berbagai konflik yang terjadi di masyarakat serta belajar dari kenyataan dan situasi seperti kehidupan sebenarnya. c. Keterampilan mengatur diri (Self-management skills). Pendidikan dalam aspek ini mengajarkan para siswa untuk mampu mengembangkan keterampilan metakognitif, memahami pandangan yang berbeda, menggunakan pemikiran kreatif dan menerapkan berbagai strategi dalam pemecahan masalah. Para siswa juga dilatih untuk mengembangkan kesadaran yang berhubungan dengan perasaan (sensory awareness) dan kemampuan perseptual, mengakses membangkitkan, informasi. memanipulasi, menyimpan, diri menyajikan diharapkan dan dapat Keterampilan mengatur

mengembangkan sikap kecenderungan untuk selalu mencoba sesuatu yang baru, merumuskan tujuan dan mengembangkan jalan yang dapat dikerjakan untuk merealisasikannya, mengambil nilai resiko sebagai kesempatan belajar serta kemampuan mengatur sumber daya dengan bertanggung jawab secara pribadi, lokal, nasional dan global. d. Keterampilan Kewarganegaraan (Citizenship skills). Melalui keterampilan sebagai warganegara, para siswa dilatih untuk mengakui adanya praktek budaya dari suatu lingkup masyarakat yang berbeda, membuat keputusan atas dasar pemahaman dan penghargaan keaneka ragaman bahasa dan budaya, keadilan sosial dan etika serta mengembangkan keterampilan advokasi pada tingkatan kolektif maupun pribadi. Keterampilan ini sangat berharga bagi siswa untuk hidup dalam wilayah negara yang terdiri dari berbagai suku bangsa, agama dan budaya.

3.1.1 5

UNIT 3 – Sub UNIT 1

LATIHAN 1. Berikan contoh dalam proses pembelajaran di sekolah dasar berbagai kompetensi siswa dalam berbagai mata pelajaran yang dapat didukung melalui pembelajaran seni. 2. Berikan contoh kecakapan hidup bagi anak usia sekolah dasar yang dapat dikembangkan melalui pendidikan seni di sekolah. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Baca kembali uraian materi dalam unit ini dengan seksama, kemudian perkaya wawasan dan pemahaman saudara melalui berbagai sumber informasi lainnya. Aturlah beberapa kelompok untuk mendiskusikan berbagai contoh yang telah saudara buat bersama rekan-rekan saudara. Catat berbagai hal penting yang muncul pada saat diskusi. RANGKUMAN Konsep dasar pendidikan seni pada dasarnya dapat dibagi dalam dua kategori yaitu seni dalam pendidikan dan pendidikan melalui seni. Konsep seni dalam pendidikan, menekankan pentingnya keahlian seni seperti melukis, menyanyi, menari dan sebagainya perlu diajarkan kepada anak dalam rangka pengembangan dan pelestariannya. Konsep pendidikan ini sesuai dan cocok digunakan dalam penyelenggaraan pendidikan kejuruan yang mendidik siswanya untuk menjadi seorang ahli dalam salah satu jenis kesenian tertentu. Konsep pendidikan melalui seni menekankan pentingnya seni sebagai sarana atau alat untuk mencapai tujuan pendidikan dan bukan untuk tujuan seni itu sendiri. Konsep pendidikan melalui seni dianggap paling sesuai untuk diajarkan atau diselenggarakan di sekolah umum. Pendidikan seni pada hakekatnya merupakan proses pembentukan manusia melalui seni. Pendidikan seni secara umum berfungsi untuk mengembangkan kemampuan setiap anak (peserta didik) menemukan pemenuhan dirinya (personal

3.1.1 6

UNIT 3 – Sub UNIT 1

fulfillment) dalam hidup, untuk mentransmisikan warisan budaya, memperluas kesadaran sosial dan sebagai jalan untuk menambah pengetahuan. Beberapa sifat dari penyelenggaraan pendidikan seni di sekolah mendukung kepada proses pendidikan secara umum melalui cara berpikir dan belajar (ways of thinking and learning) sekaligus mendorong terbentuknya sikap belajar seumur hidup (life-long learning). Pendidikan Seni di sekolah menyediakan peluang bagi para siswa untuk mengidentifikasi, menilai dan memperluas kemampuan akademis, kemampuan sosial dan pribadinya dengan menawarkan berbagai jalan dalam belajar. Kurikulum pendidikan pada dasarnya dirancang untuk membantu siswa menjadi pebelajar seumur hidup. Keseluruhan hasil belajar yang disyaratkan dalam kurikulum berisi unsur-unsur yang umum kepada semua pokok pembelajaran dan secara bersama menguraikan nilai pebelajar seumur hidup. Prinsip-prinsip dasar pendidikan seni memberikan kontribusi unik ke pembelajaran seumur hidup dengan menanamkan kebiasaan berpikir dan disposisi yang memudahkan pengembangan dari nilai pendidikan seumur hidup tersebut. Pebelajar seumur hidup yang dibentuk melalui pendidikan seni memiliki karakteristik: berpengetahuan dengan pemahaman yang mendalam; pemikir yang kompleks; kreator yang responsif; penyelidik yang aktif; komunikator yang efektif; partisipan dalam dunia yang saling ketergantungan serta pelajar yang mandiri dan reflektif Pokok pembelajaran melalui seni menyertakan prioritas kompetensi lintas kurikulum (cross-curricular priority) seperti literasi, kemampuan dalam angka, lifeskills (kecakapan hidup) dan membangun suatu perspektif terhadap masa depan.

TES FORMATIF 1 Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan

3.1.1 7

UNIT 3 – Sub UNIT 1

1. Pendidikan seni pada hakekatnya merupakan… a. proses pengenalan anak terhadap karya seni b. proses pembentukan manusia yang terampil seni c. proses pembentukan manusia melalui seni d. proses pembentukan manusia menjadi seniman

2. Konsep pendidikan seni yang menekankan pada keahlian dan penguasaan disiplin ilmu serta keterampilan dalam seni adalah konsep: a. seni dalam pendidikan b. pendidikan melalui seni c. seni pendidikan d. keterampialan dan keahlian seni

3. Idealnya, pendidikan mengajarkan anak-anak bagaimana menjadi merdeka ketika berada dalam lingkungan yang ……….. seperti di rumah dan sekolah a. aman b. indah c. sehat d. terproteksi

4. Dua model pengalaman seni yang penting diperoleh anak adalah………... Keduanya merupakan keseimbangan yang penting dan dibutuhkan, menjadi tujuan dasar pendidikan seni a. ekspresi dan tangapan b. ekspresi dan impresi c. interpretasi dan tangapan d. ekspresi dan imajinasi

5. Pendidikan seni bertujuan membangun kesadaran dan pemahaman anak terhadap ……………….. sebagai bagian yang signifikan dari warisan budaya secara keseluruhan a. warisan artistik b. warisan estetik untuk memahami ………… a. sarana bermainnya b. teman-temannya c. lingkungannya d. keluarganya c warisan semantik d. warisan semiotik

6. Penggambaran aspek sosial dari seni dapat menjadi dasar bagi anak-anak

7. Melalui pendidikan seni para siswa belajar meluaskan wawasan serta pemahaman, menghargai penemuan yang diduga maupun tak diduga dan menghargai ................. seperti halnya pengakuan terhadap teori dan postulat yang sudah baku

3.1.1 8

UNIT 3 – Sub UNIT 1

a. karya seni b. gagasan sesaat (intuitif)

c. peranan seniman d. perasaan

8. Melalui seni para siswa didorong untuk belajar mengakui dan menghargai adanya ...................... yang terdapat di masyarakat. a. variasi karya seni b. variasi perspektif lingkungan c. variasi perspektif budaya d. variasi gambar perspektif

9. Sebagai pemikir yang kompleks, para siswa mengembangkan suatu kemampuan untuk berpikir secara …………………………………. dengan menggunakan dan mencerminkan melalui pengalaman (berkarya dan atau mengapresiasi) seni. a. induktif, deduktif, abduktif dan konduktif b. induktif, deduktif, abduktif dan efektif kemampuan a. literasi dan akusisi b. Literasi dan numerasi c. literasi dan presisi d. literasi dan akurasi c. induktif, deduktif, abduktif dan reduktif d. induktif, deduktif, abduktif dan intuitif

10. Pokok pembelajaran seni lintas kurikulum diantaranya menyertakan

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub Unit 1 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% = baik sekali = baik = cukup

3.1.1 9

UNIT 3 – Sub UNIT 1

< 70%

= kurang

Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

3.1.2 0

UNIT 3 – Sub UNIT 2

Sub UNIT

2

FUNGSI DAN RUANG LINGKUP PENDIDIKAN SENI DI SEKOLAH DASAR

Pada sub unit sebelumnya saudara sudah mempelajari tentang konsep, sifat dan karakteristik pendidikan seni di sekolah dasar. Pada suib unit ini saudara akan mempelajari fungsi dan ruang lingkup pendidikan seni di sekolah dasar. Materi ini diharapkan dapan memperkuat pemahaman dan menambah wawasan saudara tentang perlunya penyelenggaraan pendidikan seni di sekolah dasar. Secara umum saudara diharapkan dapat menyadari sepenuhnya peran pendidikan seni dalam proses pembelajaran di sekolah dasar yang melampaui pemahaman anak tentang seni tetapi juga mendukung penguasaan materi dalam proses pembelajaran lainnya, bahkan mendukung perkembangan berbagai potensi siswa di luar lingkungan sekolah. A. Fungsi Pendidikan Seni 1. Pendidikan Seni Sebagai Penunjang Kebudayaan Kebudayaan atau budaya suatu bangsa umumnya tercermin dari bentuk karya dan kegiatan seninya. Para ahli sejarah telah membuktikan dengan menggunakan seni sebagai salah satu cara untuk merekonstruksi latar belakang budaya dan peradaban suatu bangsa. Pendidikan Seni di negara kita harus berakar pada budaya Indonesia. Dalam konteks pendidikan nasional dapat dipersermpit dengan: Bagaimana mengangkat budaya Indonesia melalui pelaksanaan pendidikan seni di sekolah? Pertanyaan yang tidak mudah dijawab. Pelaksanaan pendidikan seni di sekolah saat ini pada kenyataannya cenderung kurang peduli akan budaya sendiri. Seni tradisi diajarkan tanpa makna karena kehilangan konteksnya. Generasi muda menjadi acuh dan jenuh untuk mempelajarinya.

3.2.1

UNIT 3 – Sub UNIT 2

Untuk menjawab tantangan tersebut, maka muncullah beberapa gagasan diantaranya sebagai berikut. Pertama, penanaman sikap sadar budaya (seperti yang tertulis pada Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional nomor 2 tahun 1989) harus dilaksanakan secara sungguh-sungguh. Langkah awal yang harus ditempuh diantaranya adalah menanamkan kesadaran dan kebanggaan akan budaya yang digali dari bumi Indonesia untuk disampaikan kepada peserta didik. Tetapi perlu diingat bahwa kesadaran dan kebanggaan akan budaya ini tidak menuju kepada sikap fanatisme yang hanya menerima budaya sendiri dan menolak budaya luar. Sikap fanatisme yang demikian itu adalah sikap yang picik dan berpandangan sempit. Penanaman sikap sadar budaya ini adalah suatu yang tidak mudah. Pengaruh gencarnya budaya yang datang dari luar (terutama melalui media massa) dapat menjadi suatu kendala yang serius. Kedua, pengembangan kurikulum pendidikan seni di lembaga pendidikan harus diupayakan untuk dikembangkan atas dasar keinginan memajukan kebudayaan nasional. Upaya untuk memajukan ini termasuk pula memberikan peluang dan kesempatan bagi para kreator seni mengembangkan berbagai bentuk kesenian yang berakar dari seni budaya bangsa. Namun demikian, pada kenyataannya terjadi kesenjangan antara apa yang diinginkan penyusun kurikulum dengan apa yang terjadi di lapangan. Salah satu penyebabnya adalah kurangnya wawasan guru terhadap keberadaan serta perkembangan seni budaya daerah dan nasional. Melestarikan dan mengembangkan budaya tradisi menjadi salah satu tugas lembaga pendidikan. Pembinaan Seni Tradisi adalah bidang garapan yang harus mendapat perhatian khusus dalam menata corak pendidikan Seni di Indonesia. Harus disadari negara kita pada dasarnya adalah negara agraris yang sebagian besar penduduknya adalah petani. Sebagian besar penduduknya tinggal dipedesaan, dengan kondisi lingkungan dan corak budaya yang bervariasi. Variasi budaya lokal dan kondisi geografis yang berbeda bukan penghambat, tetapi harus dijadikan sebagai sumber inspirasi dalam pembelajaran seni. Kondisi semacam ini harus mendapat perhatian yang serius dalam Pendidikan Seni di berbagai jenjang pendidikan termasuk di tingkat sekolah dasar.

3.2.2

UNIT 3 – Sub UNIT 2

2. Pendidikan Seni Sebagai penunjang Perkembangan Peserta didik Anak didik merupakan pusat perhatian dalam proses pembelajaran. Berbagai upaya yang dilakukan guru dalam proses belajar mengajar bertujuan untuk mengembangkan potensi anak didik. Hal ini dipertegas dengan pilar dalam pengembangan kurikulum yang diawali John Dewey (1902) dan dikembangkan Hilda Taba (1945) yang mengatakan bahwa ada tiga hal pokok yang harus dipertimbangkan ketika merencanakan kurikulum yaitu masyarakat, peserta didik, serta pengetahuan dan sistem keilmuan (Karhami, 2000: 285). Proses pembelajaran yang dilakukan oleh guru perlu dilakukan secara seimbang antara kebutuhan anak, disiplin ilmu serta tuntutan masyarakat. Implikasi dari pernyataan ini, guru dipandang kurang bijaksana dalam melakukan pembelajaran yang hanya memihak pada tiga aspek tersebut, misalnya terlalu memihak eksitensi ilmu dengan mengorbankan anak didik. Pendidikan bagi anakanak memerlukan perhatian yang seksama dari guru, sekolah dan orang tua, karena pendidikan pada usia dini merupakan fondasi bagi proses pendidikan selanjutnya. Dalam konteks pengembangan potensi manusia sejak usia dini inilah pendidikan seni memberikan kontribusi yang sangat sifnifikan. Mengapa demikian, karena karakteristik yang unik dari seni memberikannya kemampuan sebagai jalan belajar bagi berbagai disiplin ilmu lainnya. Untuk beberapa potensi yang dimiliki manusia, seni bahkan menempati peran yang pokok dalam mengambangkannya seperti dalam hal pengembangan potensi kreatif dan potensi diri. Kegiatan anak dalam seni mendorong pembelajaran untuk meningkatkan daya kreativitas yang dimilikinya serta percaya terhadap potensi yang dimilikinya tersebut karena kesempatan untuk berekspresi secara optimal melalui seni.. a. Seni Sebagai Pendidikan Kreativitas De Francesco (1958) menyatakan bahwa pendidikan seni mempunyai kontribusi terhadap pengembangan individu yaitu membantu pengembangan mental, emosional, kreativitas, estetika, sosial, dan fisik. Aspek kreativiitas

3.2.3

UNIT 3 – Sub UNIT 2

sebagai salah satu aspek pokok dalam pembelajaran seni mempunyai peranan yang sangat penting dalam kehidupan manusia. Dalam era pembangunan seperti saat ini, orang yang berdaya kreatif sangat dibutuhkan guna mengembangkan ideide yang konstruktif yang pada gilirannya akan membantu pemerintah dan masyarakat dalam meningkatkan kualitas hidupnya. Pembinaan kreativitas manusia sebaiknya dilakukan sejak usia dini. Kondisi lingkungan yang kondusif dan tersedianya kesempatan melakukan berbagai kegiatan kreatif bagi anak-anak akan sangat membantu dalam mengembangkan budaya kreativitasnya. Perlu diingat bahwa dunia anak-anak merupakan awal perkembangan kreativitasnya. Kreativitas itu nampak di awal kehidupan anak dan seringkali tampil untuk pertama kalinya dalam bentuk permainan anak-anak (Hurlock, 1985:328). Seni sebagai bagian dari kegiatan bermain menempati kedudukan yang sangat penting dalam pendidikan umum, terutama di Taman Kanak-kanak dan Sekolah Dasar. Melalui pendidikan seni kita dapat memanfaatkan masa keemasan tersebut untuk berekspresi secara kreatif dalam rangka membina dan mengembangkan daya kreativitasnya. Masa keemasan berekspresi kreatif diungkapkan oleh Pierre Duquette dalam seminar Pendidikan Seni Internasional yang diselenggarakan di Bristol. Ia juga menegaskan bahwa pada anak-anak yang berusia di bawah 10 tahun merupakan the golden age of creative expression. Ekspresi artistik merupakan salah satu kebutuhan anak-anak, oleh karena itu kebebasan berkarya dengan berbagai media dan metode pada kegiatan seni anak-anak menjadi pendekatan utama dalam pendidikan seni. Pendidikan Seni merupakan wahana dan cara yang paling tepat untuk mengembangkan kreativitas sejak dini. Pendidikan Seni lebih mengacu pada fitrah. Lebih dini artinya bukan sesuatu yang lumrah, tetapi harus diartikan “wajib” dilakukan sejak dini, dan disadari oleh orang dewasa. Alasannya, bila dilaksanakan terlambat dimana anak sudah melewati masa kanak-kanaknya, pembinaan hanya akan efektif disampaikan kepada sekelompok kecil siswa saja yaitu pada mereka yang memiliki pembawaan (bakat) seni lebih besar dari siswa seusianya.

3.2.4

UNIT 3 – Sub UNIT 2

b. Seni Sebagai Ekspresi Seni atau karya seni dihubungkan dengan karakter kejiwaan manusia. Manusia dihadapkan dengan perasaan suka, senang, sedih, sakit, duka gembira, ceria, suka cita dan sebagainya, adalah contoh perilaku manusia yang sering tampak, ataupun bisa saja tidak tampak, kecuali manusia pelakunya saja yang merasakan. Perilaku kejiwaan tersebut diatas sering muncul dalam bentuk ekspresi yang nyata. Sebagai contoh seseorang karena kesedihannya yang sangat mendalam ia menangis sambil menjambak rambutnya sendiri. Contoh lain misalnya ditunjukkan oleh Benyamin S—seorang tokoh seniman Betawi, ia merasakan sakit dipatil ikan sembilang, kemudian memberikan inspirasi untuk menciptakan lagu dan menyanyikannya sendiri, dan akhirnya lagu itu disajikan untuk para penggemarnya. Karya seni seperti contoh di atas adalah karya seni yang didahului oleh unsur kejiwaan/perasaan manusia. Apakah karya seni selalu dilatarbelakangi unsur kejiwaan? Jawabanya dapat kita renungkan sambil mengamati berbagai cotoh karya seni. Mungkin ada yang seperti contoh di atas, mungkin juga tidak. Seorang dapat saja menghasilkan karya seni dsengan sekedar meniru bentuk alam, memotret alam dan tidak melibatkan unsur perasaan. Perilaku lain ada kelompok pencipta karya seni yang mencoba memasukan kejiwaan sebagai latar belakang menciptakan karya seni. Seni memang selalu dihubungkan dengan ekspresi pribadi, sebab seni lahir dari ungkapan perasaan pribadi penciptanya. Sehubungan dengan nilai ekspresi dalam seni, Herbert Read merumuskan tentang kedudukan ekspresi dalam proses penciptaan seni, sebagai berikut, pertama, pengamatan terhadap kualitas materiil; kedua, penyusunan hasil pengamatan tersebut dan ketiga, pemanfaatan susunan itu untuk mengekspresikan emosi atau perasaan yang dirasakan sebelumnya. Herbert Read juga menyatakan bahwa desain yang estetis sudah cukup dengan dua tahap terdahulu saja, tetapi untuk membuat desain yang estetis itu menjadi karya seni, haruslah ditambah dengan ekspresi. Berdasarkan pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa seni adalah susunan material yang memiliki

3.2.5

UNIT 3 – Sub UNIT 2

nilai estetis yang digunakan untuk mengekspresikan sesuatu perasaan atau emosi tertentu. Pentingnya pendidikan emosi telah diungkapkan para ahli pendidikan sejak lama. Fransesco (1958), seorang ahli pendidikan seni mengemukakan tugas pendidikan seni antara lain sebagai penghalus rasa dan pendidikan emosi. Dikemukakan, penguasaan emosi sangatlah penting, khususnya pada manusia di zaman modern. Dalam seni, emosi disalurkan ke dalam wujud yang memiliki nilai ekspresi-komunikasi. Kegiatan penguasaan dan penyaluran ekspresi tadi menjadi dinamis dan bersemangat. Perhatian kepada potensi emosi semakin besar. Studi psikologi telah menemukan adanya kecerdasan emosi (emotional intelligence) yang saat ini mulai banyak dibicarakan. Psikologi telah mempelajari bahwa otak memainkan peranan dalam berbagai kegiatan manusia dalam fungsi-fungsi: kognitif, afektif (emosional, sosial), fisik (gerak) dan intuitif (Clark, dalam Hanna Widjaja,1996). Untuk mencapai perkembangan integral, semua fungsi ini perlu dikembangkan. Ditengarai, bahwa dalam kehidupan nyata, banyak persoalan yang dipecahkan secara jitu dengan menggunakan kecerdasan emosi yang sering kali mendahului berjalannya kecerdasan rasio (intelegensi). Orang sering membedakan antara tindakan yang menggunakan otak dan hati. Mungkin sekali, nenek moyang kita zaman dahulu banyak mengaktifkan kecerdasan emosi dalam menghadapi tantangan lingkungannya. Menurut Daniel Goleman, pakar dalam studi kecerdasan emosi, kompetensi dalam bidang pengendalian emosi atau kecerdasan emosi (EQ) dapat dipelajari dan ditingkatkan. Dikaitkan dengan pendapat ini, pendidikan seni yang banyak melibatkan emosi, intuisi dan imajinasi dapat dijadikan salah satu cara yang tepat untuk mengembangkan kecerdasan emosi. Lebih jauh lagi, pendidikan seni dapat juga menjadi semacam penyembuh (therapy) atau penyehat mental dalam hal tercapainya kepuasan dan keberanian baru. Cara yang efektif untuk pendidikan emosi adalah memberi peluang dan stimulasi yang memungkinkan para siswa dapat bekerja dengan rasa aman serta penuh percaya diri. (Fransesco, 1958).

3.2.6

UNIT 3 – Sub UNIT 2

d. Seni sebagi Pembinaan Bakat Pembinaan bakat hanya upaya khusus yang hanya dapat dilaksanakan oleh lembaga-lembaga khusus. Pelaksanaan pembinaan bakat hanya diberikan kepada sekelompok kecil manusia/anak berpembawaan. Guru harus menyadari betul bahwa jumlah anak berpembawaan dikelasnya sangat kecil. Untuk itu guru harus harus mengupayakan agar siswa berpembawaan dapat dibina dan tidak terpenggal kreativitasnya. Setidaknya keberadaan bakat seninya dapat dipantau sejak awal, sehingga guru dapat mengarahkanya dan pada saatnya dapat dipertajam kemampuannya atau diarahkan sesuai bakatnya kedalam jenjang yang lebih tinggi.

B. Ruang Lingkup Pendidikan Seni di Sekolah Dasar Materi pembelajaran dalam sebuah satuan pendidikan umumnya disusun berdasarkan urutan dan ruang lingkupnya (scoupe and sequence). Ruang lingkup Pendidikan Seni di sekolah meliputi pencapaian artistik yang dapat mengekspresikan dan mengkomunikasikan segala hal yang berkaitan dengan kebutuhan untuk menjadi manusia melalui Seni (Seni, Musik, Tari, dan Drama). Melalui empat disiplin terpisah dan berbeda ini, kita berkembang, berbagi dan menyampaikan pemahaman diri, sejarah, budaya dan lingkungan sosial kita kepada generasi di masa depan. Seni, secara terpisah maupun kolektif, dapat menyeimbangkan dan memperkaya pengalaman siswa dengan pengembangan pemahaman dan keterampilan yang signifikan dan unik serta dapat dintegrasikan kepada area belajar lainnya. Melalui pendidikan seni, siswa di latih untuk mengembangkan bakat kreatif, kemampuan dan keterampilan yang dapat ditransfer pada kehidupan kerja sebagai mata pencaharian maupun untuk rekreasi sebagai hobi atau kesenangan. Melalui praktek berkesenian, para siswa akan memperoleh pengalaman dan siap untuk memahami aspek kolaboratif serta manajemen diri (self-managing). Para siswa menjadi sadar akan pengaruh sosial dari seni dan termotivasi untuk mengambil bagian serta menikmati seni dalam situasi yang berbeda, baik sebagai

3.2.7

UNIT 3 – Sub UNIT 2

kreator maupun penikmat. Di negara-negara maju, berbagai aktivitas seni, musium, festival, pertunjukan, organisasi dan industri memberikan dukungan secara signifikan kepada perekonomian negara tersebut (QSCC, 2002). a. Prinsip dasar pembelajaran melalui Seni Prinsip pembelajaran melalui seni di sekolah menyoroti keunikan dan kontribusinya secara khusus menuju pembelajaran seumur hidup. Sepanjang waktu persekolahan, para siswa diharapkan terlibat dalam praktek setiap cabang seni, dan dapat merefleksikan pengalaman dari setiap aktivitas seni untuk mengembangkan pengetahuan, ketrampilan, teknik, dan proses dalam: ● ● ● ● menciptakan, menyajikan dan merefleksikan karya seni dengan keyakinan, ketrampilan, kenikmatan dan kesadaran estetika menyatakan gagasan, perasaan dan pengalaman melalui sistem simbol, teknik, teknologi dan proses sesuai masing-masing cabang seni berkomunikasi dengan audiens yang diinginkan melalui berbagai bentuk dan proses seni memahami dengan kritis, mengevaluasi dan menghargai dampak konteks budaya, sosial, spiritual, historis, ekonomi dan politis dalam mengkonstruksi makna. ● ● ● menghormati dan menghargai keanekaragaman bentuk dan proses seni serta perbedaan latar belakang budaya kreator maupun apresiannya. memahami kontribusi yang unik dari setiap cabang seni dan sifat kolaboratif dari berbagai praktek seni memahami bahwa pengetahuan dan keterampilan yang diperoleh melalui belajar dalam seni dapat diimplementasikan dalam kehidupan pribadi dan kehidupan kerja. b. Bidang utama pembelajaran seni Ada empat bidang di dalam area utama pembelajaran seni yaitu Seni Rupa, Seni Musik, Seni Tari, dan Seni Drama. Pada setiap bidang ini, hasil pembelajaran yang diharapkan diorganisir untuk memperolah pemahaman pengetahuan, keterampilan, teknik, teknologi dan proses secara spesifik. Dalam semua bidang,

3.2.8

UNIT 3 – Sub UNIT 2

hasil pelajaran saling berhubungan, interaktif dan komplementer, tidak perlu hirarkis, tetapi harus dipertimbangkan bersama-sama ketika perencanaan untuk pembelajaran dan penilaian akan di buat. Dengan kata lain, walaupun memiliki keunikan tersendiri pada setiap bidang seni, tetapi keempat bidang seni tersebut direncanakan untuk diajarkan dalam satu proses pembelajaran yang terintegrasi. Sayangnya saat ini dalam pembelajaran seni di tingkat satuan pendidikan sekolah dasar, seni drama tidak termasuk di dalamnya. 1) Seni Rupa Bidang ini memfokuskan pembelajaran pada pencitraan dan objek yang dibuat, ditunjukkan dan diapresiasi siswa. Para siswa mengembangkan pemahaman perseptual dan konseptual tentang bahasa visual yang memungkinkan mereka untuk menjadi literat secara visual terhadap sistem simbol dan komunikasi visual yang digunakan oleh masyarakat dan budaya di masa lampau maupun masa kini. Melalui pembelajaran seni siswa terlibat dalam pengalaman untuk mengembangkan ungkapan pribadi, pertimbangan estetika dan kesadaran kritis. Para siswa mendapatkan kepuasan dan kenikmatan dari berkarya dan memamerkan hasil karyanya. Pengorganisasian hasil belajar Seni dikategorikan dalam tiga kegiatan utama yaitu praktek berkarya, pameran dan mengapresiasi karya seni. Para siswa terlibat dalam kegiatan berkarya seni dengan proses perancangan, menciptakan bentuk dua dimensional dan tiga dimensional menggunakan berbagai material, proses dan fungsi. Para siswa belajar dan menerapkan pengetahuan tentang seni rupa, unsur-unsur disain dan konsep untuk membangun makna dengan pemecahan masalah menggunakan berbagai gaya visual, auditori dan taktil yang khas sesuai keinginannya. Melalui proses berkarya, para siswa mengkomunikasikan gagasan, perasaan, pengalaman dan pengamatan atas dunia mereka. Kegiatan memamerkan karya secara formal dan informal memberikan siswa pengalaman untuk memberi dan menerima tanggapan dalam konteks pribadi, publik dan masyarakat. Aktivitas pameran sederhana dapat dilakukan di dalam kelas dengan guru dan rekan sekelas sebagai penanggap atau apresiannya.

3.2.9

UNIT 3 – Sub UNIT 2

Kegiatan apresiasi dalam pembelajaran seni rupa mendidik dan melatih siswa mendeskripsikan, meneliti, menginterpretasikan dan mengevaluasi karya sendiri dan orang lain. Mereka mengembangkan kepekaan, pengetahuan dan pemahaman karya yang dihasilkan oleh seniman, desainer, atau kriyawan dalam hubungannya dengan konteks budaya, sosial, spiritual, historis, ekonomi dan politis. 2) Seni Musik Bidang ini difokuskan pada karya musik yang dibuat siswa dengan mengembangkan kemampuan untuk berpikir dan mengekspresikan diri mereka di dalam bunyi. Melalui pengenalan lagu dari berbagai konteks budaya dan historis, para siswa belajar untuk mengidentifikasi secara aural dan visual, merespon menggunakan unsur-unsur dan pola musik. Aktivitas ini bertujuan mengembangkan kemampuan siswa untuk mendengar apa yang dilihat dan melihat apa yang terdengar. Para siswa belajar untuk mengenali dan menginterpretasikan isi, emosi, ekspresi dan aspek spiritual di dalam musik yang mereka dengar dan pertunjukkan. Makna yang ingin dibangun melalui musik secara hati-hati dipilih agar isinya sesuai dengan kemampuan, pengalaman, kebutuhan dan pengetahuan para siswa. Dengan bernyanyi, bermain dan mendengarkan musik, bergerak mengikuti bunyi, improvisasi dan komposisi, para siswa mengalami kepuasan dan kenikmatan ketika mereka belajar. Hasil belajar musik diketegorikan kedalam tiga area yang menunjukkan kemampuan siswa mengidentifikasi dan merespon secara aural dan visual, menyanyi dan bermain musik, serta membaca dan menulis musik. Para siswa mengidentifikasi, meneliti dan bereaksi terhadap pola musikal, warna nada, struktur dan unsur-unsur ekspresif di dalam musik dari berbagai konteks budaya dan historis. Mereka menggunakan pemahaman dan keterampilan yang diperolehnya untuk menyatakan dan mengkomunikasikan gagasan dan perasaan melalui penemuan dan improvisasi musik. Melalui kegiatan bernyanyi dan memainkan alat musik dalam gaya yang sesuai, secara individu atau bersama dengan orang lain, siswa menunjukkan

3.2.10

UNIT 3 – Sub UNIT 2

pengembangan berkenaan dengan suara, fisik, gaya dan konsep musik. Para siswa belajar untuk mengenali dan menginterpretasikan isi, ekspresi dan emosi melalui musik yang mereka pertunjukkan dan dengarkan. Kompetensi dalam pembacaan dan tulisan ditunjukkan siswa dengan menerapkan pengetahuan dan ketrampilan mereka tentang pola musik, struktur dan unsur-unsur untuk membaca dan menulis musik dan untuk menyatakan diri mereka melalui kegiatan mengkomposisi dan mengaransir. 3) Seni Tari Pembelajaran melalui seni tari memfokuskan pada kemampuan siswa yang menggunakan tarian sebagai suatu alat estetika, memahami struktur gestur dan gerak untuk menangkap dan menyampaikan gagasan, pencitraan dan perasaan. Tubuh digunakan sebagai bentuk ekspresi dan media komunikasi. Dalam pengorganisasian hasil belajar, guru Seni Tari dapat mengkategorikan pada tiga aspek utama yaitu penataan gerak (koreografi), pertunjukan dan apresiasi. Penekanan aspek koreografi ini terutama melihat pada proses dan explorasinya, bukan pada produk akhir. Para siswa menggunakan komponen tarian untuk menciptakan gerakan, menstruktur dan mengorganisir tarian. Melalui keterlibatan dalam, dan merefleksikan pada, koreografi, para siswa mengembangkan pemahaman bahwa tarian adalah suatu gaya ekspresi diri dan komunikasi yang universal. Aspek lainnya yaitu pertunjukan, mempunyai kaitan dengan pengembangan fisik, ekspresi dan interpretasi gerakan secara formal dan informal. Sebelum melakukan gerakan (tarian), para siswa harus menyiapkan diri baik secara fisik maupun mental diantaranya dengan melalui pemanasan. Melalui keterlibatan di dalam, dan merefleksikan, pada pertunjukan para siswa menyadari bahwa tubuh memiliki potensi sebagai suatu instrumen ekspresi, hal positif yang dibangun dari kesadaran ini adalah tumbuhnya keyakinan dan kepercayaan pribadi secara psikologis. Adapun aspek apresiasi, melibatkan siswa dalam menganalisa tarian mereka sendiri dan orang lain pada berbagai konteks. Melalui apresiasi tarian, para siswa mengembangkan suatu pemahaman bahwa tarian adalah suatu format

3.2.11

UNIT 3 – Sub UNIT 2

yang dikenali dan populer dari interaksi sosial dan merupakan suatu ungkapan kultur, spiritualitas dan sejarah yang hidup. Para siswa mengapresiasi tarian dengan menggunakan suatu model analisa yang meliputi membedakan, mendeskripsikan, menginterpretasi, dan mengevaluasi.

LATIHAN Untuk memperkuat pemahaman saudara cobalah kerjakan latihan-latihan berikut ini 1. Jelaskan fungsi pendidikan seni sebagai penunjang kebudayaan 2. Jelaskan manfaat pendidikan seni bagi perkembangan peserta didik 3. Jelaskan manfaat pendidikan seni bagi pembelajaran mata pelajaran lainnya PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Baca kembali uraian materi bahan ajar cetak dalam sub unit ini. Buatlah catatan singkat berkaitan dengan pertanyaan latihan tersebut di atas. Diskusikan jawaban saudara dengan rekan-rekan saudara. Catata segala saran dan masukan yang muncul pada saat diskusi, perkaya pula wawasan saudara dari berbagai sumber belajar lainnya. RANGKUMAN Pendidikan seni memeiliki beberapa fungsi diantaranya Penunjang Kebudayaan, dan (2) Pendidikan Seni Sebagai Perkembangan Peserta didik Materi pembelajaran dalam sebuah satuan pendidikan umumnya disusun berdasarkan urutan dan ruang lingkupnya (scoupe and sequence). Ruang lingkup Pendidikan Seni di sekolah meliputi pencapaian artistik yang dapat mengekspresikan dan mengkomunikasikan segala hal yang berkaitan dengan kebutuhan untuk menjadi manusia melalui Seni (Seni, Musik, Tari, dan Drama). (1). Sebagai penunjang

3.2.12

UNIT 3 – Sub UNIT 2

Prinsip pembelajaran melalui seni di sekolah menyoroti keunikan dan kontribusinya secara khusus menuju pembelajaran seumur hidup. Empat bidang di dalam area utama pembelajaran seni yaitu Seni Rupa, Seni Musik, Seni Tari, dan Seni Drama. Pada setiap bidang ini, hasil pembelajaran yang diharapkan diorganisir untuk memperolah pemahaman pengetahuan, keterampilan, teknik, teknologi dan proses secara spesifik. Dalam semua bidang, hasil pelajaran saling berhubungan, interaktif dan komplementer, tidak perlu hirarkis, tetapi harus dipertimbangkan bersama-sama ketika perencanaan untuk pembelajaran dan penilaian akan di buat. TES FORMATIF 2 Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Pendidikan seni berfungsi untuk menanamkan kesadaran dan kebanggaan akan budaya yang digali dari bumi Indonesia. Tetapi perlu diingat bahwa kesadaran dan kebanggaan akan budaya ini tidak menuju kepada sikap …………… yang hanya menerima budaya sendiri dan menolak budaya luar a. fanatisme b. nasionalisme adalah ..................... a. kurangnya dana pembinaan b. pengaruh agama diupayakan kebudayaan untuk dikembangkan Namun c. pengaruh budaya asing d. lemahnya pendidikan atas dasar pada keinginan memajukan terjadi c. feodalisme d. individualisme

2. Salah satu kendala atau tantangan dalam pembinaan seni budaya Indonesia

3. Pengembangan kurikulum pendidikan seni di lembaga pendidikan harus nasional. demikian, kenyataannya

kesenjangan antara apa yang diinginkan penyusun kurikulum dengan apa yang terjadi di lapangan. Salah satu penyebabnya adalah ................... a. kurangnya wawasan guru b. kurangnya dukungan warga c. kurangnya bantuan dana d. kurangnya minat guru

3.2.13

UNIT 3 – Sub UNIT 2

4. Tiga hal pokok yang harus dipertimbangkan ketika merencanakan kurikulum yaitu …………….. a. guru, peserta didik, serta kepala sekolah b. masyarakat, peserta didik, serta pemerintah c. masyarakat, peserta didik, serta guru d. masyarakat, peserta didik, serta pengetahuan dan sistem keilmuan

5. Pendidikan seni mempunyai kontribusi terhadap pengembangan individu yaitu membantu pengembangan mental, emosional, kreativitas, estetika, sosial, dan fisik. Pernyataan ini dikemukakan oleh a. Van Der Frances b. De Francesco c. Francesco Goya d. De Lahoya

6. Kreativitas itu nampak di awal kehidupan anak dan seringkali tampil untuk pertama kalinya dalam bentuk ……………… a. karya seni anak-anak b. cerita anak-anak c. permainan anak-anak d. tulisan anak-anak

7. Seni sebagai bagian dari …………………menempati kedudukan yang sangat penting dalam pendidikan umum, terutama di Taman Kanak-kanak dan Sekolah Dasar a. kegiatan individu b. kegiatan belajar c. kegiatan bermain d. kegiatan intuitif

8. Dalam sebuah seminar Pendidikan Seni Internasional yang diselenggarakan di Bristol. Seorang pakar pendidikan seni menegaskan bahwa pada anak-anak yang berusia di bawah 10 tahun merupakan the golden age of creative expressi. Pakar yang dimaksud adalah…………….. a. Pierre Franciscus b. Pierre Dominique c. Pierre Cardin d. Pierre Duquette

9. Fransesco (1958), seorang ahli pendidikan seni mengemukakan tugas pendidikan seni antara lain sebagai ...................... a. penghalus rasa dan pendidikan kreatif b. penghalus rasa dan pendidikan c. penghalus rasa dan pendidikan moral d. penghalus rasa dan pendidikan

3.2.14

UNIT 3 – Sub UNIT 2

nalar pembelajaran seni yaitu.................

emosi

10. Dalam konteks pendidikan umum, ada empat bidang di dalam area utama a. Seni Rupa, Seni Musik, Seni Tari, c. Seni Rupa, Seni Musik, Seni Tari, dan Seni Drama dan Kerajinan dan Seni Tradisi dan Keterampilan b. Seni Rupa, Seni Musik, Seni Tari, d. Seni Rupa, Seni Musik, Seni Tari,

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Saudara dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Saudara yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi sub unit 2 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Saudara yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Saudara capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% < 70% = baik sekali = baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat meneruskan dengan Unit atau sub unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi sub unit ini, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

3.2.15

UNIT 3 – Sub UNIT 3

Sub UNIT

3

KURIKULUM PENDIDIKAN SENI DI SEKOLAH DASAR
Dalam bagian ini saudara akan memperoleh informasi mengenai salah satu model kerangka kerja (framework) kurikulum dalam pendidikan seni serta pendekatan yang digunakannya. Informasi ini akan bermanfaat apabila saudara akan mengembangkan kurikulum pendidikan seni di sekolah, khususnya di sekolah dasar. Walaupun demikian pengembangannya harus diambil berdasarkan pengalaman guru dalam mengajar yang menggabungkan beberapa metode mengajar anak-anak pada level perkembangan yang berbeda. Kerangka kerja ini disampaikan dalam dua kelompok yaitu pertama kelompok kerangka tujuan dan pendekatan dan selanjutnya kerangka fungsi dan tujuan pendidikan seni (Chapman, 1978). Dalam Kerangka Tujuan dan Pendekatan disampaikan dua hal mendasar yaitu ekspresi dalam seni dan tanggapan terhadap karya seni. Adapun kerangka fungsi dan tujuan akan menunjukkan kerangka kerja kurikulum berkaitan dengan fungsi seni dalam pendidikan dan tujuan dalam pendidikan seni.

A. Kerangka Tujuan dan Pendekatan 1. Ekspresi dalam seni (Expression in Art) Ekspresi merupakan salah satu faktor penting dalam seni. Faktor ekspresi ini pula yang membedakan penyelenggaraan pendidikan seni dengan penyelenggaraan mata pelajaran lainnya. Dengan kata lain, pembinaan perkembangan dan penyaluran ekspresi dalam proses pendidikan hanya dapat di lakukan dengan baik oleh mata pelajaran pendidikan seni. Pembelajaran ekspresi dalam kurikulum pendidikan seni mengunakan tiga kerangka tujuan dan pendekatan yaitu bagaimana mendidik anak Melahirkan Gagasan untuk Seni, bagaimana ekspresi dituangkan dalam Kualitas visual yang menggambarkan

3.3.1

UNIT 3 – Sub UNIT 3

gagasan, serta bagaimana menggunakan media untuk menghasilkan kualitas visual yang menggambarkan gagasan dan ekspresi anak tersebut a. Melahirkan Gagasan untuk Seni Dalam mengajarkan seni kepada anak, kita harus memperhatikan kesamaan di antara pengalaman pribadi anak sebagai sumber inspirasi artistik, sumber inspirasi yang digambarkan oleh para seniman dan asal-usul bentuk seni di masyarakat. Tujuan (goals) Belajar melahirkan gagasan untuk berekspresi melalui seni Pendekatan dalam studi • • • • Belajar bagaimana seniman melahirkan gagasan untuk karyanya • • • • • Belajar bentuk seni yang asli di masyarakat (seni tradisional) • • • Mengobservasi Berimajinasi kontemplasi Inventing (menemukan) Alam dan lingkungan Fantasi dan imajinasi Perluasan tema Kehidupan sehari-hari Alat dan tempat untuk hidup Ekspresi individu Ekspresi anggota kelompok Ekspresi dalam peristiwa penting

b. Kualitas visual yang menggambarkan gagasan Pada poin ini anak-anak belajar untuk membangun dan mengenal berbagai gagasan dari bentuk-bentuk visual yang dilihatnya. Tujuan pembelajaran dari poin ini adalah, pertama; anak belajar untuk menemukan dan memodifikasi gagasan untuk mengekspresikannya secara visual, kedua; anak belajar bagaimana seniman menggunakan kualitas visual untuk berekspresi dan ketiga; anak akan belajar bagaimana kelompok budaya menggunakan kualitas visual sebagai ekspresi kepercayannya.

3.3.2

UNIT 3 – Sub UNIT 3

Tujuan (goals) Belajar untuk menemukan dan memodifikasi gagasan untuk mengekspresikannya secara visual

Pendekatan dalam studi • • • • • • • • • Membuat studi visual Merubah kebiasaan bekerja Eksplorasi makna Kesuaian dengan tujuan Membuat sketsa dan model Membandingkan beberapa metode kerja Membandingkan karya dengan tema yang sama Mebandingkan pemecahan masalah dalam kehidupan sehari-hari Membandingkan bentuk yang sederhana dan gabungan Membandingkan bentuk yang lama dengan yang baru • • Membandingkan simbolisme dalam kebudayaan yang berbeda-beda Membandingkan prototipe dan eklektik bentuk

Belajar bagaimana seniman menggunakan kualitas visual untuk berekspresi

Belajar bagaimana kelompok budaya menggunakan kualitas visual sebagai ekspresi kepercayannya

c. Penggunaan media Pada poin ini tujuan pembelajaran diarahkan pada kemampuan anak untuk menggunakan media dan menyalurkan ekspresinya, mengetahui dan mengenali bagaimana seniman/kriyawan berkarya menggunakan berbagai alat dan media serta belajar bagaimana kelompok-kelompok budaya (masyarakat) menggunakan media dalam berkarya seni untuk mengekspresikan nilai-nilai sosial. Tujuan (goals) Belajar mengunakan media Pendekatan dalam studi • Mengembangkan Kontrol

3.3.3

UNIT 3 – Sub UNIT 3

untuk menyalurkan ekspresi

• • • •

Adaptasi media kepada gagasan dan gagasan kepada media Menyeleksi Gabungan Media Eksperimen Penggunaan media secara langsung dan tidak langsung Macam-macam media Simbolisme dalam media Penemuan media dn proses Kontrol Adaptasi Seleksi Inovasi

Belajar bagaimana seniman/kriyawan menggunakan alat dan media Belajar bagaimana kelompok budaya menggunakan media untuk mengekspresikan nilai sosial • • • • • • •

2. Tanggapan terhadap bentuk-bentuk visual Kepekaan persepsi, keterampilan menginterpretasi, dan menilai karya seni dalam kerangka tujuan dan pendekatan kurikulum pendidikan seni pada dasarnya merujuk pendekatan kritik dan apresiasi dalam pembelajaran seni. Kerangka tujuan dan pendekatan ini selanjutnya dapat dipilih dan dikembangkan oleh guru dalam pembuatan perencanaan pembelajaran seni. a. Kepekaan persepsi Tujuan pembelajaran pada poin ini adalah medidik dan melatih anak agar memiliki keterampilan untuk belajar mempersepsikan berbagai bentuk/simbol visual, belajar bagaimana ketertarikan persepsi dan deskripsi seni serta belajar bagaimana masyarakat mempersepsikan bentuk-bentuk visual dalam lingkungannya Tujuan (goals) Belajar untuk mempersepsikan • Pendekatan dalam studi Diskriminasi fenomena dasar

3.3.4

UNIT 3 – Sub UNIT 3

berbagai bentuk/simbol visual

• • • •

Membangun asosiasi multisensorik Eksplorasi simbol Mengaitkannya dengan konteks Bentuk seni dan media Desain dan gaya Subyek dan simbol Tujuan dan konteks Bentuk seni dan media Desain dan gaya Subyek dan simbol Tujuan dan konteks

Belajar bagaimana ketertarikan persepsi dan deskripsi seni

• • • • • • •

Belajar bagaimana masyarakat mempersepsikan bentuk visual dalam lingkungannya

b. Keterampilan menginterpretasi Pengetahuan dan keterampilan menginterpretasi diberikan kepada anak-anak dengan tujuan agar anak belajar menginterpretasikan makna yang dipersepsi, belajar bagaimana ketertarikan atau kecenderungan interpretasi karya seni serta belajar bagaimana masyarakat menginterpretasi bentuk visual sebagai ekspresi sosial Tujuan (goals) Belajar menginterpretasikan makna yang dipersepsi Pendekatan dalam studi • • • • Belajar bagaimana ketertarikan atau kecenderungan interpretasi karya seni Belajar bagaimana masyarakat menginterpretasi bentuk visual • • • • • • Mengelompokan dan memberi nama Empati Spekulasi Sintesis Waktu dan kebudayaan Kehidupan seniman Persoalan artistik Menampilkan tanggapan personal Variasi alat dan tempat untuk hidup Variasi ekspresi individual

3.3.5

UNIT 3 – Sub UNIT 3

sebagai ekspresi sosial

• •

Ekspresi anggota kelompok Ekspresi dalam peristiwa yang penting

c. Menilai karya seni Kemampuan menilai karya seni adalah salah satu kompetensi yang harus dimiliki dalam pendidikan seni. Keterampilan atau pengetahuan ini diajarkan agar anak dapat belajar untuk menilai pengalaman yang signifikan, belajar bagaimana menilai karya seni serta belajar bagaimana penilaian dapat dilakukan berkaitan dengan bentuk visual yang ada di masyarakat Tujuan (goals) Pendekatan dalam studi • • Belajar untuk menilai pengalaman yang signifikan • • Mempertanyakan apa yang dipelajari Mempertanyakan apa yang khusus Mempertanyakan apa yang dirasakan Mempertanyakan apakah dapat menggunakan pengetahuan dari pengalaman • Belajar bagaimana menilai karya seni • • • Bagaimana penilaian dapat dilakukan berkaitan dengan bentuk visual dimasyarakat • • • • Akurasi dan keidahan alami Imajinasi dan orisinalitas Mengaransemen perintah kegiatan belajar Kegunaan dalam kehidupan seharihari Bentuk permanen dan temporer Inovasi dan tradisi Kekhususan dan tujuan yang beragam Kesatuan dan perbedaan

Tujuan dan pendekatan studi yang dipaparkan dalam sub unit ini secara garis besar memberikan gambaran umum bingkai kurikulum pendidikan seni. Walaupun demikian uraian tersebut tidaklah sesuatu yang baku dalam program seni. Untuk mengembangkan program semacam ini kita memerlukan pemikiran yang seksama tentang hubungan di antara tujuan, ruang lingkup dan irama dari

3.3.6

UNIT 3 – Sub UNIT 3

pembelajaran itu sendiri dalam tahun ajaran yang tengah berlangsung, tahun yang akan datang dan variasi kegiatan pembelajaran sesuai dengan lingkungan kerja guru. B. Kerangka Kerja Kurikulum Pendidikan Seni Pada modul sebelumnya saudara sudah mempelajari berbagai fungsi pendidikan seni dalam pendidikan umum. Fungsi pendidikan seni dalam pendidikan umum dan tujuan yang ingin dicapai melalui pendidikan seni dapat juga dijadikan kerangka kerja untuk mengembangkan kurikulum pendidikan seni. Secara umum kerangka kerja kurikulum dalam pendidikan seni tersebut dapat digambarkan dalam tabel sebagai berikut: KERANGKA KERJA KURIKULUM PENDIDIKAN SENI FUNGSI DALAM PENDIDIKAN UMUM • Memfasilitasi pemenuhan diri siswa (personal fullfillment) • Mentransmisikan warisan budaya • Mengembangkan kesadaran sosial TUJUAN DALAM PENDIDIKAN SENI • Tanggapan dan ekspresi personal dalam seni • Kesadaran terhadap warisan artistik • Pemahaman terhadap peran seni di masyarakat

1. Fungsi Dalam Pendidikan Umum Kerangka kerja kurikulum pendidikan seni disusun diantaranya dengan memperhatikan fungsi seni dalam pendidikan umum sebagai berikut: a. Memfasilitasi pemenuhan diri siswa (personal fullfillment) Untuk menemukan pemenuhan diri melalui seni anak perlu belajar bagaimana kehidupan mereka dapat diperkaya dengan usaha mereka untuk mengkreasi karya seni dan menanggapi berbagai bentuk-bentuk visual. b. Mentransmisikan warisan budaya Bagi Indonesia yang memiliki berbagai bentuk karya seni dari berbagai suku bangsa yang ada di tanah air, poin ini sangat diperlukan. Anak akan belajar menghargai berbagai bentuk karya seni yang pernah ada di masyarakat

3.3.7

UNIT 3 – Sub UNIT 3

maupun yang masih hidup dan berkembang saat ini. Pembelajaran ini diarahkan kepada kepedulian mereka terhadap warisan budaya lebih dari sekedar menghafalkan nama seniman, judul karya dan waktu serta tempat pembuatannya. c. Mengembangkan kesadaran sosial Mengembangkan kesadaran sosial adalah bentuk kepedulian yang terbangun dari kesadaran dan penghargaan anak terhadap berbagai bentuk artistik yang ada dan dihasilkan oleh masyarakat. Hal ini akan mengajarkan mereka untuk menghargai juga persepsi, penilaian, pemikiran dan pendapat orang lain dari budaya yang berbeda-beda. 2. Tujuan Dalam Pendidikan Seni Selain memberikan kerangka fungsi seni dalam pendidikan umum, kerangka kurikulum ini juga memberikan pegangan terhadap tujuan penyelenggaraan pendidikan seni berkaitan dengan pengembangan disiplin ilmu seni itu sendiri. Kerangka kerja tersebut diuraikan sebagai berikut a. Tanggapan dan ekspresi personal Siswa dapat belajar dengan cara yang berbeda-beda untuk: 1) Membangkitkan gagasan-gagasan anak untuk ekspresi personal melalui seni 2) Memperbaiki dan memodifikasi gagasan anak untuk ekspresi visual 3) Menggunakan media untuk menyampaikan maksud ekspresi anak sendiri b. Kepedulian terhadap warisan artistik Anak-anak dapat mempelajarai bagaimana anggota-anggota dalam komunitas artistik (seniman, desainer, pengrajin dsb.): 1) Membangkitkan gagasan untuk karya mereka 2) Menggunakan kualitas-kualitas visual untuk ekspresi 3) Menggunakan alat-alat dan media 4) Mempersepsikan dan mendeskripsikan seni 5) Menguji dan menilai karya-karya seni

3.3.8

UNIT 3 – Sub UNIT 3

3. Kesadaran tentang seni di masyarakat Anak-anak belajar bagaimana orang dalam budayanya dan dalam budaya lainnya memproduksi karya seni rupa. Secara khusus tujuan yang ingin dicapai dari poin ini adalah agar anak: 1) Mengenali dan memahami bentuk-bentuk seni yang asli. 2) Mengetahui dan memahami bagaimana suatu kelompok masyarakat menggunakan kualitas visual untuk mengekspresikan kepercayannya 3) Mengetahui dan memahami bagaimana suatu kelompok masyarakat Menggunakan media untuk mengekspresikan nilai-nilai sosial 4) Merasakan bentuk-bentuk visual yang ada di lingkungannya 5) Menginterpretasikan bentuk-bentuk visual sebagai ekspresi sosial 6) Menilai bentuk-bentuk visual di masyarakat Bagi para pengajar seni dan pengembang kurikulum, sebelum

menggunakan kerangka kerja ini sebagai pedoman pengembangan kurikulum, perlu mengetahui bahwa model ini walaupun tampak universal tetapi dibuat dan dibangun dalam konsep dan paradigma pendidikan di Barat. Aspek universal melalui bingkai kurikulum ini adalan tujuan dari pendidikan seni yang relevan dengan tujuan pendidikan secara umum yang demokrasi. Dengan demikian para guru seni di Indonesia dapat mencoba model bingkai kurikulum pendidikan seni ini dengan mengembangkan variasinya sesuai pengalaman dan lingkungan setempat.

B. Perkembangan Kurikulum Pendidikan seni di Indonesia Pendidikan seni di negara kita telah mengalami berbagai pembaharuan dari waktu ke waktu. Pembaharuan dilakukan guna meningkatkan kualitas pendidikan seni. Salah satu usaha pemerintah yang secara sentral memperbaharui sistem pelaksanaan pendidikan seni adalah penyempurnaan kurikulum. Kurikulum yang sedang dilaksanakan senantiasa dievaluasi dan disempurnakan setiap periode

3.3.9

UNIT 3 – Sub UNIT 3

tertentu untuk menghadapi perkembangan masyarakat, ilmu pengetahuan, teknologi, dan dinamika kebudayaan secara keseluruhan. Kurikulum Pendidikan Seni telah beberapa kali mengalami perubahan dan penyempurnaan. Meninjau perkembangan atau perubahan kurikulum pendidikan seni di Indonesia pada dasarnya melihat perkembangan konsep pendidikan seni yang digunakan dalam kurikulum sekolah di Indonesia. Perkembangan ini secara langsung menunjuk periodisasi tahun-tahun dimana kurikulum nasional diberlakukan sejak Indonesia merdeka hingga saat ini. Walaupun demikian, wawasan tentang penyelenggaraan pendidikan seni sebelum Indonesia merdeka perlu juga diketahui untuk memberikan gambaran yang lebih utuh terhadap perkembangan kurikulum pendidikan seni di Indonesia. Hal ini perlu dilakukan karena konsep yang menjadi latar belakang pembentukan kurikulum pendidikan seni tersebut sangat dipengaruhi oleh sistem atau konsep pendidikan sebelumnya yang dibangun sejak masa penjajahan. 1. Kurikulum Pendidikan Seni sebelum Kemerdekaan Pengembangan sebuah kurikulum dipengaruhi oleh berbagai faktor, diantaranya kebutuhan masyarakat, perkembangan disiplin ilmu dan perkembangan teknologi. Berdasarkan beberapa sumber, diantaranya penuturan mereka yang pernah mengikuti pendidikan di jaman penjajahan Belanda, dapat digambarkan bahwa konsep kurikulum pendidikan seni yang berkembang pada masa itu merujuk pada konsep pendidikan seni yang berlaku di negeri Belanda. Masa antara tahun 1930-1945 kurikulum pendidikan seni sangat berorientasi vokasional dengan penekanan pada penguasaan keterampilan menggambar yang sangat relevan dengan bidang ketukangan dan industri kecil. Periode antara tahun 1930-1945 sebenarnya diwarnai juga oleh suasana penjajahan Jepang yang berlangsung singkat (dibandingkan masa penjajahan bangsa Belanda). Masa yang singkat saat pendudukan Jepang ini tidak memberikan pengaruh yang berarti terhadap perubahan atau perkembangan kurikulum pendidikan seni saat itu. Semangat anti Belanda (sekutu) yang dihembuskan pemerintah pendudukan Jepang lebih kepada penglihbahasaan

3.3.10

UNIT 3 – Sub UNIT 3

kepada bahasa Indonesia atau bahasa Jepang segala sesuatu yang berbau Belanda. Buku-buku pelajaran yang berbahasa Belanda dialihbahasakan ke dalam bahasa Indonesia atau Jepang. Sayangnya untuk pelajaran seni (karena dianggap tidak memiliki nilai strategis) upaya itu tidak dilakukan sehingga para guru membuat acauan berdasarkan interpretasinya masing-masing dan cenderung mengikuti pola kurikulum sebelumnya. Usaha para guru ini pada umumnya tidak terlalu mempersoalkan peran pendidikan seni terhadap peserta didik. Dengan demikian dapat diduga kurikulum pendidikan seni pada saat itu cenderung masih berwarna vokasional yang menekankan pada penguasaan keterampilan seni. Periode selanjutnya pada masa perang Kemerdekaan (revolusi fisik) antara tahun 1945-1948. Pada masa ini semangat untuk mengusir penjajah berkobar di masyarakat. Perlawanan terhadap penjajah terjadi hampir diseluruh wilayah Indonesia. Di sekolah-sekolah, dalam usaha untuk menanamkan semangat melawan penjajah ini, secara sengaja maupun tidak, mempengaruhi karakteristik materi pembelajaran. Mata pelajaran olah raga diisi dengan kegiatan bela diri dan baris berbaris ala tentara, pelajaran seni musik diisi dengan lagu-lagu perjuangan, demikian juga dengan pelajaran seni rupa (menggambar) diisi dengan kegiatan menggambar poster-poster perjuangan dan menggambar yang bertemakan anti penjajahan. 2. Kurikulum Pendidikan Seni Setelah Kemerdekaan Setelah kemerdekaan kurikulum pendidikan seni di Indonesia masih mengikuti pola kurikulum pendidikan seni di Belanda terutama di wilayah Indonesia bagian Timur. Buku-buku yang digunakan adalah buku-buku terbitan Belanda yang dipandang memenuhi tuntutan rencana pembelajaran seperti “Cara Menggambar” karangan A.J. Cock cs dan “Marilah Menggambar” karangan J. Slechter, keduanya adalah buku yang diperuntukkan bagi Sekolah Dasar. Isi buku tersebut adalah bagaimana teknik menggambar dan bagaimana menggunakan teknik tersebut untuk mengekspresikan pikiran melalui gambar. Buku-buku yang dipengaruhi gerakan reformasi pendidikan seni di Belanda ini telah mengarah kepada reformasoi mata pelajaran menggambar. Sasaran reformasi ini adalah

3.3.11

UNIT 3 – Sub UNIT 3

menggambar konvensional yang esensial ke menggambar ekspresi yang kontekstual serta perubahan prinsip pendidikan seni dari pola transmisi menjadi pola pemfungsian seni sebagai sarana pendidikan secara umum. Istilah seni pun telah merangkum semua cabang seni termasuk menggambar. Selain Belanda, pengaruh perubahan kurikulum pendidikan seni setelah kemerdekaan juga datang dari Amerika dengan dikirimkannya sarjana-sarjana pendidikan kita ke Amerika dan negara-negara lainnya. Pengaruh Amerika ini sangat terasa terutama dengan buku-bukunya seperti “Education Through Art” karya terkenal dari Herbert Read, “Creative and Mental Growth” karya Victor Lowenfeld, dan “Art as Experience” karya J. Dewey. Isi buku-buku ini terutama tentang penggunaan seni dalam pendidikan dengan tujuan bukan untuk menjadikan seorang anak terampil dalam seni, tetapi untuk mengembangkan potensi peserta didik secara utuh. 3. Kurikulum Pendidikan Seni 1975 dan 1984 Kurikulum yang sedang dilaksanakan senantiasa dievaluasi dan disempurnakan setiap periode tertentu untuk menghadapi perkembangan masyarakat, ilmu pengetahuan, teknologi, dan dinamika kebudayaan secara keseluruhan. Kurikulum Pendidikan Seni telah beberapa kali mengalami perubahan dan penyempurnaan. Pada tahun 1975 terjadi perubahan yang menyeluruh pada mata pelajaran kesenian, yang sebelum itu dalam kurikulum sekolah umum dikenal dengan nama mata pelajaran menggambar dan seni suara. Pembaharuan dapat dilihat dengan penggantian nama mata pelajaran itu menjadi ‘Pendidikan Kesenian’. Istilah mata pelajaran juga diganti menjadi ‘bidang studi’, sehingga pembaharuan itu selengkapnya menjadi ‘bidang studi pendidikan kesenian’. Isi bidang studi pendidikan kesenian itu merupakan penggabungan pelajaran menggambar dan seni suara ditambah sub bidang studi lain yaitu seni tari dan teater, yang pada kurikulum sebelumnya tidak ada. Pelajaran menggambar dan seni suara diubah namanya menjadi seni rupa dan seni musik. Selengkapnya

3.3.12

UNIT 3 – Sub UNIT 3

bidang studi pendidikan kesenian berisi sub-sub bidang studi seni rupa, seni musik, seni tari, dan seni teater (drama). Kurikulum 1975 disempurnakan lagi pada tahun 1984 dengan sebutan kurikulum 1984. Penyempurnaan ini ditandai oleh penggantian istilah pendidikan kesenian menjadi pendidikan seni. Penyempurnaan kurikulum ini terutama ditujukan kepada kendala yang ditimbulkan oleh terlalu luasnya materi bahan ajar yang ditentukan dalam kurikulum 1975 dibandingkan dengan alokasi waktu yang disediakan. Dalam pendidikan seni justru terjadi perubahan yang cukup besar, peran pendidikan untuk menyiapkan tenaga terampil yang siap kerja ditiadakan, dan peran untuk pengembangan ilmu seni juga diperkecil demikian juga dengan alokasi waktunya di tingkat sekolah menegah atas dikurangi hanya diberikan di kelas satu dan dua saja. 4. Kurikulum Pendidikan Seni 1994 Perbedaan yang cukup mendasar dalam kurikulum 1994 setelah pemberlakuan kurikulum 1984 adalah digunakannya Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional sebagai dasar dari pembuatan kurikulum. Kurikulum 1994 Sekolah Dasar yang berlaku saat itu sangat jauh berbeda dengan kurikulum sebelumnya. Perbedaan itu meliputi sistem pembelajarannya yang menggunakan ‘integrated learning’ atau pembelajaran terpadu antara beberapa cabang seni. Nama pendidikan seni berubah pula menjadi ‘Kerajinan Tangan dan Kesenian’. Ruang lingkup materi kerajinan tangan meliputi berbagai kegiatan sederhana kerumahtanggaan yang mudah dilakukan oleh anak-anak untuk keperluan hidupnya sehari-hari, dan termasuk di dalamnya pekerjaan kesenirupaan. Sedangkan yang dimaksud kesenian meliputi seni tari (seni gerak), seni musik (seni suara). Antara pengajaran kerajinan tangan dan kesenian dianjurkan menjadi suatu larutan yang benar-benar terpadu dan terintegrasi dalam satu topik (bahasan) pengajarannya. Pengajaran terpadu dalam Kerajinan Tangan dan Kesenian (disingkat: KTK) ini bermuatan wawasan kedaerahan (muatan lokal), sebab di dalamnya diharapkan para guru dan siswa mampu menggali seni kriya (kerajinan) yang tumbuh di daerah sekitarnya.

3.3.13

UNIT 3 – Sub UNIT 3

5. KBK, Kurikulum 2004 dan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan 2006 Reformasi politik di Indonesia membawa dampak pada berbagai bidang, termasuk pendidikan. Undang-undang Otonomi Daerah tahun 2000 merupakan salah satu pemicu perubahan mendasar dalam kurikulum pendidikan di Indonesia yang berdampak pula pada perubahan kurikulum pendidikan seni. Berbagai instrumen pembelajaran yang sebelumnya ditentukan oleh pemerintah pusat diserahkan ke pemerintah daerah, termasuk wewenang pengembangan kurikulum. Dalam Kurikulum 2004 yang lebih dahulu populer dengan sebutan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK), pemerintah pusat hanya menentukan Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar dan Indikatornya saja. Masing-masing daerah di bawah kordinasi Dinas Pendidikan pada tingkat Propisnsi, Kabupaten atau Kota. Dalam pengembangaannya, materi kurikulum pendidikan seni diharapkan sesuai dengan aspirasi kesenian yang ada didaerahnya masing-masing. Standar kompetensi yang dirumuskan dalam KBK sangat jelas yaitu mempersiapkan peserta didik agar memiliki kapabilitas pengetahuan serta keterampilan seni. Belum genap dua tahun uji coba pelaksanaan kurikulum 2004 bahkan belum sempat diresmikan (ditetapkan) pemerintah mengeluarkan kurikulum baru tahun 2006 yang dikenal dengan sebutan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Walaupun tampak tidak terlalu jauh berbeda dengan KBK dan kurikulum 2004, tetapi konsep kewenangan pengembangan kurikulum yang sangat besar diserahkan hingga ke tingkat sekolah sesuai dengan kemampuan dan sumber daya yang dimiliki sekolah. Indikator pencapaian yang muncul dalam kurikulum 2004 tidak dijumpai lagi dalam Kurikulum 2006 yang dikeluarkan oleh lembaga baru yaitu Badan Standarisasi Nasional Pendidikan (BSNP). Nama mata pelajaran Pendidikan Seni pun berubah menjadi mata pelajaran Seni Budaya sejak tingkat sekolah dasar hingga sekolah menengah atas. Berkenaan dengan mata pelajaran Kesenian yang berubah nama menjadi mata pelajaran Seni Budaya, dalam Permendiknas no 22 tahun 2006 tentang Standar Isi Kurikulum 2006 dijelaskan bahwa mata pelajaran Seni Budaya pada dasarnya merupakan pendidikan seni yang berbasis budaya. Dalam naskah yang

3.3.14

UNIT 3 – Sub UNIT 3

sama disebutkan juga bahwa Pendidikan Seni Budaya dan Keterampilan diberikan di sekolah karena keunikan, kebermaknaan, dan kebermanfaatan terhadap kebutuhan perkembangan peserta didik. Kebermaknaan dan kebermanfaatan ini terletak pada pemberian pengalaman estetik dalam bentuk kegiatan berekspresi/berkreasi dan berapresiasi melalui pendekatan: “belajar dengan seni,” “belajar melalui seni” dan “belajar tentang seni.” Peran inilah yang diyakini oleh para pakar pendidikan tidak dapat diberikan oleh mata pelajaran lain. Pendidikan Seni Budaya memiliki sifat multilingual, multidimensional, dan multikultural. Multilingual bermakna pengembangan kemampuan mengekspresikan diri secara kreatif dengan berbagai cara dan media seperti bahasa rupa, bunyi, gerak, peran dan berbagai perpaduannya. Multidimensional bermakna pengembangan beragam kompetensi meliputi konsepsi (pengetahuan, pemahaman, analisis, evaluasi), apresiasi, dan kreasi dengan cara memadukan secara harmonis unsur estetika, logika, kinestetika, dan etika. Sifat multikultural mengandung makna pendidikan seni menumbuhkembangkan kesadaran dan kemampuan apresiasi terhadap beragam budaya Nusantara dan mancanegara. Hal ini merupakan wujud pembentukan sikap demokratis yang memungkinkan seseorang hidup secara beradab serta toleran dalam masyarakat dan budaya yang majemuk. Pendidikan Seni Budaya dan Keterampilan memiliki peranan dalam pembentukan pribadi peserta didik yang harmonis dengan memperhatikan kebutuhan perkembangan anak dalam mencapai multikecerdasan yang terdiri atas kecerdasan intrapersonal, interpersonal, visual spasial, musikal, linguistik, logik matematik, naturalis serta kecerdasan adversitas, kecerdasan kreativitas, kecerdasan spiritual dan moral, dan kecerdasan emosional. Bidang seni rupa, musik, tari, dan teater memiliki kekhasan tersendiri sesuai dengan kaidah keilmuan masing-masing. Dalam pendidikan seni budaya, aktivitas berkesenian harus menampung kekhasan tersebut yang tertuang dalam pemberian pengalaman mengembangkan konsepsi, apresiasi, dan kreasi. Semua ini diperoleh melalui upaya eksplorasi elemen, prinsip, proses, dan teknik berkarya dalam konteks budaya masyarakat yang beragam.

3.3.15

UNIT 3 – Sub UNIT 3

1.
Tujuan
Mata
Pelajaran
Seni
Budaya
 Mata pelajaran Seni Budaya bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut. 1. Memahami konsep dan pentingnya seni budaya 2. Menampilkan sikap apresiasi terhadap seni budaya 3. Menampilkan kreativitas melalui seni budaya 4. Menampilkan peran serta dalam seni budaya pada tingkat lokal, regional, maupun global. 2.
Ruang
Lingkup
Mata
Pelajaran
Seni
Budaya
 Mata pelajaran Seni Budaya meliputi aspek-aspek sebagai berikut. 1. Seni rupa, mencakup pengetahuan, keterampilan, dan nilai dalam menghasilkan karya seni berupa lukisan, patung, ukiran, cetak-mencetak, dan sebagainya 2. Seni musik, mencakup kemampuan untuk menguasai olah vokal, memainkan alat musik, apresiasi karya musik 3. Seni tari, mencakup keterampilan gerak berdasarkan olah tubuh dengan dan tanpa rangsangan bunyi, apresiasi terhadap gerak tari 4. Seni teater, mencakup keterampilan olah tubuh, olah pikir, dan olah suara yang pementasannya memadukan unsur seni musik, seni tari dan seni peran. Di antara keempat bidang seni yang ditawarkan, minimal diajarkan satu bidang seni sesuai dengan kemampuan sumberdaya manusia serta fasilitas yang tersedia. Pada sekolah yang mampu menyelenggarakan pembelajaran lebih dari satu bidang seni, peserta didik diberi kesempatan untuk memilih bidang seni yang akan diikutinya. (Depdiknas, 2006). Di sekolah dasar, sesuai Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar yang tercantum dalam Kurikulum 2006 pelajaran keterampilan diberikan pula dalam ruang lingkup pendidikan Seni Budaya, sayangnya tidak ada penjelasan mengapa seni teater (drama) tidak diberikan di tingkat sekolah dasar dan mengapa keterampilan baru diberikan pada kelas dua sekolah dasar.

3.3.16

UNIT 3 – Sub UNIT 3

Penambahan nama ”Budaya” dalam pendidikan seni diduga dipengaruhi oleh perubahan orientasi dunia pendidikan yang dipengaruhi efek globalisasi. Paradigma globalisasi yang berkembang pesat karena dipengaruhi oleh perkembangan teknologi komunikasi dan informasi serta transportasi ini menuntut pemahaman budaya yang lebih luas melintasi batas-batas wilayah negara. Antisipasi terhadap pengaruh global inilah yang mungkin mengilhami para penyusun kurikulum memberi penekanan pada aspek budaya yang umumnya tergambarkan dalam karya seni.

LATIHAN Buatlah perbandingan kurikulum pendidikan seni untuk sekolah dasar sejak kurikulum tahun 1975, hingga saat ini. Tunjukkan persamaan dan perbedaan isi berdasarkan urutan dan ruang lingkupnya. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Kumpulkan kurikulum pendidikan seni untuk sekolah dasar sejak tahun 1975 hingga saat ini. Buatlah tabel yang menunjukkan berbagai variabel isi dalam masing-masing kurikulum tersebut. Cermati berbagai persamaan dan perbedaan serta perubahan yang terjadi pada setiap periodenya. RANGKUMAN Kerangka Tujuan dan Pendekatan dalam kurikulum pendidikan seni diantaranya (1) Ekspresi dalam seni (Expression in Art); Ekspresi merupakan salah satu faktor penting dalam seni. Faktor ekspresi ini pula yang membedakan penyelenggaraan pendidikan seni dengan penyelenggaraan mata pelajaran lainnya. Pembelajaran ekspresi dalam kurikulum pendidikan seni mengunakan tiga kerangka tujuan dan pendekatan yaitu bagaimana mendidik anak Melahirkan Gagasan untuk Seni, bagaimana ekspresi dituangkan dalam Kualitas visual yang menggambarkan gagasan, serta bagaimana menggunakan media untuk menghasilkan kualitas visual yang menggambarkan gagasan dan ekspresi anak tersebut, (2) Tanggapan

3.3.17

UNIT 3 – Sub UNIT 3

terhadap

bentuk-bentuk

visual.

Kepekaan

persepsi,

keterampilan

menginterpretasi, dan menilai karya seni dalam kerangka tujuan dan pendekatan kurikulum pendidikan seni pada dasarnya merujuk pendekatan kritik dan apresiasi dalam pembelajaran seni. Kerangka Kerja Kurikulum Pendidikan Seni dapat juga dijadikan kerangka kerja untuk mengembangkan kurikulum pendidikan seni dengan memperhatikan (1) Fungsi Dalam Pendidikan Umum: memfasilitasi pemenuhan diri siswa (personal fullfillment), mentransmisikan warisan budaya, dan mengembangkan kesadaran sosial. (2) Tujuan Dalam Pendidikan Seni dengan memperhatikan tanggapan dan ekspresi personal, serta kepedulian terhadap warisan artistik, (3) Kesadaran tentang seni di masyarakat Perkembangan Kurikulum Pendidikan seni di Indonesia telah mengalami berbagai pembaharuan dari waktu ke waktu. Pembaharuan dilakukan guna meningkatkan kualitas pendidikan seni. Secara historis perkembangan kurikulum pendidikan seni dapat di bagi dalam periode sebagai berikut. (1). Kurikulum Pendidikan Seni sebelum Kemerdekaan, (2) Kurikulum Pendidikan Seni Setelah Kemerdekaan, (3) Kurikulum Pendidikan Seni 1975 dan 1984, (4). Kurikulum Pendidikan Seni 1994, (5) KBK, Kurikulum 2004 dan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan 2006. TES FORMATIF 3 Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Faktor penting yang membedakan mata pelajaran kesenian dengan mata pelajaran lainnya adalah…. a. ekspresi b. keindahan c. presisi d. validasi

2. Kepekaan persepsi, keterampilan menginterpretasi, dan menilai karya seni dalam kerangka tujuan dan pendekatan kurikulum pendidikan seni pada dasarnya merujuk pendekatan …………………dalam pembelajaran seni

3.3.18

UNIT 3 – Sub UNIT 3

a. visual dan auditori b. auditori dan kinestetik

c. kritik dan apresiasi d. ekspresi dan intuisi

3. Tujuan pembelajaran pada poin ini adalah medidik dan melatih anak agar memiliki keterampilan untuk belajar mempersepsikan berbagai bentuk/simbol visual. Poin yang dimaksud adalah.............. a. Kepekaan Intuisi b. Kepekaan Persepsi c. Kompetensi kreasi d. kompetensi imajinasi

4. Pengetahuan dan keterampilan menginterpretasi diberikan kepada anak-anak dengan tujuan agar anak belajar ........................... a. menginterpretasikan makna yang diadopsi b. menginterpretasikan makna yang diakusisi c. menginterpretasikan makna yang diaudisi d. menginterpretasikan makna yang dipersepsi

5. Bentuk kepedulian yang terbangun dari kesadaran dan penghargaan anak terhadap berbagai bentuk artistik yang ada dan dihasilkan oleh masyarakat adalah mengembangkan a. kesadaran sosial b. kesadaran estetik ilmu seni diantaranya adalah..... a. kesadaran lingkungan seni b. kreaativitas seni c. tanggapan dan ekspresi personal d. tanggapan dan ekspresi komunal c. kesadaran bernegara d. kesadaran pribadi

6. Kerangka kerja kurikulum yang berkaitan dengan pengembangan disiplin

7. Pengembangan sebuah kurikulum dipengaruhi oleh berbagai faktor, diantaranya kebutuhan masyarakat, perkembangan disiplin ilmu dan .... a. perkembangan ekonomi b. perkembangan ekologi c. perkembangan teknologi d. perkembangan psikologi

8. Masa antara tahun 1930-1945 kurikulum pendidikan seni sangat berorientasi .................. yang sangat relevan dengan bidang ketukangan dan industri kecil. a. individual b. vokasional c. material d. kolonial

9. Pembaharuan dalam kurikulum dengan penggantian nama mata pelajaran

3.3.19

UNIT 3 – Sub UNIT 3

menggambar dan seni suara menjadi ‘Pendidikan Kesenian’ terjadi pada kurikulum tahun........ a. 1984 b. 1975 c. 1968 d. 1975

10. Nama mata pelajaran Pendidikan Seni pun berubah menjadi mata pelajaran Seni Budaya sejak tingkat sekolah dasar hingga sekolah menengah atas terjadi pada kurikulum tahun.................. a. 2006 b. 2004 c. 1994 d. 2003

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Saudara dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Saudara yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap Materi sub unit 3 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Saudara yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Saudara capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% < 70% = baik sekali = baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat meneruskan dengan Unit atau sub unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi sub unit ini, terutama bagian yang belum Saudara kuasai. DAFTAR PUSTAKA

3.3.20

UNIT 3 – Sub UNIT 3

Chapman, Laura H., (1978), Approach to Art in Education, New York: Harcourt Brace Jovanovich. Duncum, Paul, 2001,Geisert, Paul G. dan Futrell, Mynga K., Teachers, Computers, and Curriculum, Allyn and Bacon, Boston-London, Toronto, Sydney-Tokyo-Singapore., 1995. Karhami, K. A. (2000) Pengembangan Kurikulum Pendidikan Dasar dan Menengah (Upaya Menyeimbangan Tiga Kepentingan: MasyarakatPembelajar-Keilmuan). Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan No. 024 Tahun ke-6, Juli 2000. Jakarta: Badan Penelitian dan Pengembangan Depdiknas Ramanto, M (2003) “Peran Guru Kesenian dalam Meningkatkan Apresiasi Seni Masyarakat”. Jurnal Pendidikan Bahasa Dan Seni, Vol. 4 No.2 2003 (160165). Read, H. (1958) Education Through Art. London: Faber and Faber Salam, S. (2001). “Pendekatan Ekspresi diri, Disiplin dan Multikultural dalam Pendidikan Seni Rupa”. Wacana Seni Rupa, Jurnal Seni Rupa dan Desain. Vol 1.3 Agustus2001. Bandung: P3M-STISI. ________ (2003). “Menelusuri Tujuan Pendidikan Seni Rupa di Sekolah”. Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan No. 040 Tahun ke-9, Mei 2003. Jakarta: Badan Penelitian dan Pengembangan Depdiknas. Soehardjo, A.J., (2005), Pendidikan Seni dari Konsep sampai Program, Malang: Fakultas Sastra UNM. Sukmadinata, N.S. (2002) Pengembangan Kurikulum: Teori dan Praktek. Bandung: Remaja Rosda Karya. _______________. (2004) Kurikulum dan Pembelajaran Kompetensi. Bandung: Kesuma Karya. Tabrani, P. (2001) “ Peran Pendidikan Seni dalam Pendidikan Integral”. Makalah, disampaikan pada Seminar dan Lokakarya Nasional Pendidikan Seni 18-19 April 2001 di Jakarta. Theoretical Foundations for an Art Education of Global Culture and Principles for Classroom Practice. In International Journal of Education & the Arts Volume 2 Number 3 June 10, 2001 Tilaar, H.A.A.R., Pendidikan, Kebudayaan dan Masyarakat Madani Indonesia, Rosda Karya, Bandung, 2000.

3.3.21

UNIT 3 – Sub UNIT 3

Tocharman, Maman, (et.al), (2006) Pendidikan Seni Rupa, Bandung: UPI Press _______________________ (2006) Kajian Lanjutan Pembelajaran Seni Rupa, Bandung: UPI Press Wachowiak, F and Clements R., (1993). Emphasis Art, A Qualitative Art Program for Elementary and Midle Schools. Fifth Edition. New York: Harper Collins College Publishers.

Kunci Jawaban Unit 1 Test Formatif 1 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. C A D A A C B C D A

Test Formatif 2 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. A C A D B C C D D A

Test Formatif 3 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. A C B D A C C B D A

3.3.22

Unit

4

PERKEMBANGAN ARTISTIK ANAK DI SEKOLAH DASAR
Oleh Zakarias Soeteja Nanang Supriyatna Bandi Sobandi Beben Barnas

PENDAHULUAN Menyelenggarakan pembelajaran seni disekolah dasar haruslah disertai pengetahuan dan pemahaman yang baik terhadap karakteristik anak. Pada kenyataannya perkembangan artistik anak di usia sekolah dasar seringkali terabaikan sehingga materi bahan ajar dan proses pembelajaran yang dilaksanakan menjadi siasia bahkan anak cenderung menjadi tidak menyukai kegiatan atau pembelajaran kesenian. Materi pembelajaran dalam unit ini akan menguraikan prihal perkembangan artistik anak dalam bidang seni rupa, musik dan tari yang disusun dalam tiga unit sebagai berikut. 1. Sub unit 1, Karakteristik Perkembangan Anak dalam Pembelajaran di Sekolah Dasar 2. Sub unit 2, Karakteristik Seni Rupa Anak dalam Pembelajaran di Sekolah Dasar 3. Sub unit 3, Karakteristik Musik Dan Tari Anak dalam Pembelajaran di Sekolah Dasar Setelah mempelajari unit ini saudara diharapkan mampu Menjelaskan Berbagai Karakteristik perkembangan anak dalam Pembelajaran di SD

• • • • •

Menjelaskan Karakteristik seni rupa anak dalam Pembelajaran di SD Menjelaskan Karakteristik musik anak dalam Pembelajaran di SD Menjelaskan Karakteristik tari anak dalam Pembelajaran di SD Untuk memperoleh keberhasilan di dalam mempelajari unit ini, kami sarankan agar saudara memperhatikan petunjuk berikut ini. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan unit hingga Saudara benar-benar memahami dari pembelajaran unit ini. Bacalah uraian unit ini, kemudian temukan kata kuncinya atau diskusikan dengan teman Saudara. Perluaslah wawasan Saudara dengan cara mencari berbagai sumber lain baik dalam bentuk VCD maupun bahan ajar berbasis web. Setelah Saudara benar-benar memahami isi yang dibahas di dalam unit ini, selanjutnya kerjakanlah latihan yang terdapat pada unit ini sesuai dengan petunjuknya.

Setiap akhir sub unit, jangan lupa menjawab setiap soal yang sudah disediakan. Jika telah selesai mengerjakan, Saudara boleh mencocokan dengan kunci jawabannya.

Unit 4 - Sub Unit 1

Sub UNIT

1

KARAKTERISTIK PERKEMBANGAN ANAK DI SEKOLAH DASAR
Guru sebagai pelaksana proses pendidikan dan pembelajaran memiliki beberapa kompetensi dalam menjalankan tugas profesinya. Kompetensi yang dimaksud diantaranya adalah kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi professional, dan kompetensi sosial. Secara khusus berkaitan dengan materi bahan ajar cetak ini maka kompetensi pedagogik yang dimaksud adalah kompetensi yang harus dimiliki guru dalam pembelajaran seni. Syukur, Dkk (2005: 5-6) menjelaskan bahwa: “Standar Kompetensi Pedagogik Guru Seni adalah memiliki kemampuan mengelola peserta didik yang meliputi: pengetahuan dan pemahaman terhadap peserta didik, perencanaan pembelajaran, pelaksanaan pembelajaran peserta didik, evaluasi hasil belajar, penelitian kelas, dan pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya”. Atas dasar di atas, sebelum saudara memahami lebih jauh mengenai perkembangan seni rupa anak-anak pada jenjang pendidikan dasar, maka terlebih dulu perlu dipahami karakteristik khusus anak pada usia sekolah dasar serta peran yang harus dilakukan dalam mengembangkan potensi anak berdasarkan karakteristik yang dimilikinya. Karakteristik yang dimiliki oleh anak-anak ini akan mendasari pemahaman saudara dalam memahami perkembangan seni rupa lebih lanjut. Sedangkan pemahaman peran guru akan melandasi bagaimana seharusnya guru dalam menghadapi kondisi siswa sekolah dasar dalam konteks pembelajaran.

4.1. 1

Unit 4 - Sub Unit 1

A. Karakteristik, Fase dan Perkembangan Tugas Anak Usia Sekolah Dasar 1. Karakteristik dan Fase Perkembangan Anak Masa anak-anak (midle childhood) berlangsung antara usia 6 – 12 tahun. Masa ini sering disebut juga masa sekolah, yaitu masa matang untuk belajar atau masa matang untuk sekolah. Pada masa ini mereka menginginkan untuk menguasai kecakapan-kecakapan baru yang dapat diberikan oleh sekolah. Simanjuntak dan Pasaribu (1983: 68) menegaskan bahwa salah satu tanda permulaan periode bersekolah ini ialah sikap anak terhadap keluarga tidak lagi egocentris melainkan objektif dan empiris terhadap dunia luar. Jadi telah ada sikap intelektualis sehingga masa ini disebut periode intelektual. Hal ini sejalan dengan pendapat Nasution (1995: 44) bahwa masa usia sekolah ini sering disebut sebagai masa intelektual atau masa keserasian sekolah. Pada masa ini secara relatif anak-anak mudah untuk dididik dari pada masa sebelumnya dan sesudahnya Berdasarkan hasil penelitian diperoleh beberapa karaktertistik prilaku anak pada usia ini berdasarkan jenis kelaminnya diketahui bahwa anak laki-laki lebih banyak melakukan agresivitas, aktivitas, dominasi dan inpulsif dalam tingkah lakunya. Mereka memiliki kecakapan mengamati ruang dan pengertian kuantitatif lebih kuat dan lebih baik dibandingkan dengan anak wanita. Sementara itu, anak wanita lebih banyak melakukan tingkah laku cemas. Akan tetapi mereka mempunyai kecakapan verbal yang lebih baik dari pada anak laki-laki. Pada usia 6-12 tahun ini, objek gambar anak laki-laki berbeda dengan anak perempuan. Hal idi ditegaskan oleh Fisher (1978: 5) bahwa pada umumnya anak perempuan menggambar pemandangan (lanscape) yang dilengkapi dengan binatang, pohon, bunga, bangunan, orang dan mata hari. Sementara itu anak lakilaki menggambarkan suasana perang, mobil, perahu, atau kartun. Pada jenjang pendidikan sekolah dasar ini dapat diperinci menjadi dua fase, yaitu: 1. Masa kelas-kelas rendah sekolah dasar, kira-kira umur 6,0 atau 7,0 sampai umur 9,0 atau 10,0.

4.1. 2

Unit 4 - Sub Unit 1

2. Masa kelas-kelas tinggi sekolah dasar, kira-kira umur 9,0 atau 10,0 sampai umur 12,0 atau 13,0. Dari pembagian fase masa keserasian sekolah di atas maka (Nasution, 1995: 45) memperinci beberapa sifat khas anak pada masing-masing fase sebagai berikut: 1) Masa Kelas-kelas Rendah Sekolah Dasar a) Adanya korelasi positif yang tinggi antara keadaan kesehatan pertumbuhan jasmani dengan prestasi sekolah. b) Adanya sikap yang cenderung untuk mematuhi peraturan-peraturan permainan yang tradisional. c) Ada kecenderungan memilih sendiri d) Suka membanding-bandingkan dirinya dengan anak lain, kalau hal itu dirasanya menguntungkan untuk meremehkan anak lain. e) Kalau tidak dapat menyelesiakan sesuatu soal, maka soal itu dianggapnya tidak penting. f) Pada masa ini (terutama pada umur 6,0 sampai 8,0) anak menghendaki nilai (angka rapor) yang baik, tanpa mengingat apakah prestasinya memang pantas diberi nilai baik atau tidak 2. Masa Kelas Kelas Tinggi Sekolah Dasar Bebarapa sifat khas anak-anak pada masa ini adalah sebagai berikut: a) Adanya minat terhadap kehidupan praktis sehari-hari yang konkret; hal ini menimbulkan danya kecenderungan untuk membandingkan pekerjaan-pekerjaan yang praktis. b) Amat realistik, ingin tahu dan ingin belajar. c) Menjelang akhir masa ini telah ada minat terhadap hal-hal dan mata pelajaran khusus, yang oleh ahli-ahli yang mengikuti teori faktor ditafsirkan sebagai mulai menonjolnya faktor-faktor. d) Sampai kira-kira umur 11,0 anak membutuhkan guru atau orangorang dewasa lainnya untuk menyelesaikan tugasnya dan memenuhi keinginnannya; setelah kira umur 11,0 pada umumnya anak

4.1. 3

Unit 4 - Sub Unit 1

menghadapi tugas-tugasnya dengan bebas dan berusaha menyelesaikannya sendiri. e) Pada masa ini anak memandang nilai (angka rapor) sebagi ukuran yang tepat (sebaik-baiknya) mengenai prestasi sekolah f) Anak-anak pada masa ini gemar membentuk kelompok sebaya, biasanya untuk dapat bermain bersama-sama. Di dalam permainan ini anak tidak lagi terikat pada aturan permainan yang tradisonal; mereka membuat peraturan sendiri.

2. Perkembangan Tugas (Development Task) Anak Usia Sekolah Dasar Dalam kajian psikologi pendidikan Muhamad Surya (1992: 13) mengelompokkan ada tiga ciri utama pada masa sekolah dasar ini, yaitu: 1. Dorongan anak untuk ke luar rumah dan masuk ke dalam kelompok sebaya (peer group). 2. Keadaan fisik yang mendorong anak untuk masuk ke dalam dunia permainan dan pekerjaan yang membutuhkan keterampilan. 3. Dorongan mental untuk memasuki dunia konsep-konsep, logika, simbol (lambang) dan komunikasi secara dunia. Sejalan dengan tiga ciri utama di atas, maka tugas perkembangan pada usia sekolah dasar ini di antaranya: 1. Mempelajari keterampilan fisik yang diperlukan untuk permainan 2. Membina sikap yang sehat terhadap dirinya sendiri sebagai suatu organisme yang sedang berkembang. 3. Belajar bergaul dengan teman yang sebaya. 4. belajar berperan sebagai pria atau wanita seara tepat. 5. mengembangkan dasar-dasar keterampilan membaca, menulis dan berhitung dengan baik sesuai dengan tuntutan masyarakat. 6. mengembangkan konsep-konsep yang diperlukan dalam kehidupan sehari-hari 7. mengembangkan kata hati, moral dan skala-skala nilai. 8. Mencapai kemerdekaan pribadi 9. Mengembangkan sikap terhadap kelompok dan lembaga sosial.

4.1. 4

Unit 4 - Sub Unit 1

B. Karakteristik Perkembangan Anak dan Implikasinya terhadap Pengajaran Seni Pada bagian ini, secara khusus saudara akan mempelajari karakteristik perkembangan anak usia sekolah dasar dan impikasinya terhadap pembelajaran seni di sekolah dasar. Uraian mengenai karakteristik umum dan implikasinya terhadap pembelajaran seni ini disajikan sebagai upaya untuk melakukan studi perbandingan dengan kondisi anak di sekolah kita. Pada bagian kiri tabel, berisi karakteristik anak secara umum, sedangkan pada bagian kanan tabel berisi implikasinya terhadap pengajaran seni di sekolah dasar. 1. Karakteristik Perkembangan siswa kelas 1 dan kelas 2
Karakteristik Umum Aktif dan mudah gembira Menyenangi bekerja dengan menggunakan tangan Memperlihatkan rasa bangga yang besar dalam bekerja Adanya hasrat untuk belajar Implikasi bagi Pengajaran Seni Penggunaan banyak topik sebagai bahan motivasi Penggunaan tangan dalam kegiatan seni sebagai alat (wahana) untuk dihubungkan dengan pembelajaran Memajang pekerjaan di ruangan/aula

Mengajar mereka dengan kegiatan berjalan-jalan untuk melihat dan menggambar. Ingin menjadi yang pertama Memberikan kemampuan merespon secara khusus. Sebagai contoh: “kamu mungkin dapat menggunting sekarang” Memiliki waktu yang terbatas pada Berikan tujuan melalui pembelajaran, kemudian minat dan mudah disuruh untuk memulainya bosan Memiliki perasaan yang mudah Tunjukkan beberapa jalan alternatif untuk tersakiti mengambar sesuatu, dengan menyampaikan masing-masing perbedaan, tidak dengan satu jalan. Berikan pujian ketika siswa telah mencapai “cara” menggambarkan seuatu Dengan alternatif bekerjasama dan Beri ”tanda jalan” untuk membayangkan tak mau bekerjasama bagaimana lamanya masing masing tahap kapan kegiatan dimulai, dan kemudian yang akan dilakukan Biasanya dapat mengerti hanya Berikan tujuan pembelajaran melalui pelajaran satu ide pada satu waktu tertentu Sangat menyenangi permainan Gunakan permainan psikomotor dan latihan

4.1. 5

Unit 4 - Sub Unit 1

Karakteristik Umum imajinatif, tari, cerita dan permainan Menyukai sesuatu yang pura-pura dan menikutsertakan dirinya membuat suatu keyakinan Menginginkan persetujuan teman sekelas dan guru Kadang-kadang hidup mereka memiliki dunia rahasia Ketertarikan sesuatu untuk disentuh dan dirasakan Mengagumi gerak dan alat-alat mekanik

Implikasi bagi Pengajaran Seni bermain peran Gunakan permainan boneka dan dibuat cerita

Pertajam mereka untuk mengatakan tentang gambarnya pada waktu lain Gunakan fantasi sebagai motivasi (jika saya…, saya akan…) Gunakan motivasi raba (tactile), untuk contoh, kelinci, mainan-mainan, kura-kura. Mengatur mainan memutar (wind-up) sebagai mahluk hidup. Gunakan persepsivisual sebagai kaleidoscope Menyenangi TV, buku ilustrasi, Tanyakan kepada mereka untuk melakukan kritik film, piknik, terhadap ilustrasi buku. Setelah karyawisata, pakaian anak-anak karyawisata, mereka baru, topi menggambar, menggambar topi
Diadaptasi dari: Wachowiak dan Clements (1993: 34)

2. Karakteristik Perkembangan siswa kelas 3 dan kelas 4
Karakteristik Umum Implikasi bagi Pengajaran Seni Koordinasi mata dan tangan telah Siswa akan menggambar bentuk kawan terimprovisasi sebaya sebagai model Penggunaan otot kecil telah lebih baik Siswa akan menggambar pakaian Menjadi sadar akan perbedaan tiap Siswa akan menunjukkan perbedaan antara orang gambar figure (sosok) dan objek dalam karya mereka Secara umum pembelajaran menjadi Siswa akan tukar pengalaman, membagikan, responsive, teratur, dan dan mengumpulkan material kerjasama seni. Sudah mulai memisahkan bentuk Berikan motivasi berkarya bagi siswa lakiberdasarkan jenis kelamin laki dan perempuan berdasarkan minatnya Dimungkinkan untuk memulai bekerja Siswa akan melukiskan teman dan karyanya. dengan gang dan kelompok Guru datat menggunakan persetujuan kawannya untuk memodifikasi prilakunya Menyenangi buku komik Siswa akan berkreasi karakter komik dan superhero Pertumbuhan dalam kemampuan kritik, Siswa akan menggunakan tujuan evaluasi diri, dan pembelajaran untuk mengevaluasi yang lain mengevluasi karya mereka Kemampuan untuk konsentrasi pada Mengerjakan proyek memungkinkan lebih masa ini lebih lama lama jika tujuan bar diketahuinya

4.1. 6

Unit 4 - Sub Unit 1

Mengembangkan minat dalam bepergian Siswa akan mendeskripsikan bagimana (travel) hubungan cerita berkarya dengan budaya Proses kehidupan tumbuhan dan Siswa akan menggambar dari kehidupan, binatang menarik bagi membuat model dengan cara mereka mengisi kulit binatang, gambar flora dan fauna dan mendeskripsikan bagimana mereka menggambar secara khusus mengenai tanaman dan binatang. Mengembangan perasaan humor Siswa akan mendeskusikan isu keindahanyang muncul dari gambar kartun Memiliki kegemaran dan Siswa akan mendiskusikan karya yang mengumpulkan dikumpulkannya dalam kegiatan kritik.
Sumber: Wachowiak dan Clements (1993: 45-46)

3. Karakteristik Perkembangan siswa kelas 5 dan kelas 6
Karakteristik Umum Mulai banyak mengkonsentarasikan diri berdasarkan minat individu dimulai dari minat individu Hal yang diminati pada masa ini berkaitan dengan kegiatan yang berhubungan dengan gender Dalam kematangan, perkembangan fisik siswa perempuan dan emosional lebih matang dibandingkan dengan anak laki-laki Kemandirian, kemampuan merespon, mengkritik dirinya, dan memberikan alasan Implikasi bagi Pengajaran Seni Siswa akan melukiskan kumpulan individu, pakaian yang khusus, seragam baseball, kostum balet, seragam pramuka. Siswa akan menggunakan metode kritik seni untuk mendeskripsikan dan menginterpretasikan karya seni yang ditunjukkan pada masa remaja awal

Siswa akan menggunakan evaluasi mereka pada karya seni - melakukan deskripsi mengenai kekuatan dan kelamahannya-sebagai suatu panduan dalam membuat sesuatu yang lebih tinggi/ berharga Tertarik untuk mengerjakan dan Siswa akan melakukan eksplorasi dengan membuat sesuatu ”right”; menggunakan metode yang mencoba untuk menunjukkan kenyataan dalam mengkompromikan bahwa ruang. Siswa akan dapat hal itu prilaku ”good” mengkompromikan dalam kebijakan prilaku kelompoknya Mengembangkan minat di luar rumah Siswa akan mendeskripsikan bagamana seni

4.1. 7

Unit 4 - Sub Unit 1

dan sekolah, masyarakat, masuk ke dalam masyarakat dan dunia yang lebih luas Mulai tumbuh sikap kritis dan mandiri Siswa akan berdiskusi dalam menilai dengan ahli Mulai adanya emosi yang kritis dan Siswa akan melukiskan emosi yang muncul perubahan phisik terhadap seni dan tulisan Tumbuh kegemaran dan mengumpulkan Siswa akan berkreasi pemajanagan karya karya seni seni yang mewakili hobinya Mulai adanya fase hero dan semangat Penggunan contoh-contoh dari sejarah seni, heroik siswa akan mendesripsikan seniman yang teknal dalam kehidupannya Kadang-kadang senang menjadi dirinya Siswa akan berkreasi secara pribadi/ sendiri dan menjauhi dari individual dalam membuat buku pengaruh dewasa catatan-diary, menunjukan sesorang dalam kehidupannya. Menyenangi bekerja dalam proyek berkelompok Pengembangan kepekaan pada nilai, kepeakaan akan nilai baik dan buruk Bertambahnya minat dan lamanya dalam bekerja Cenderung mengikuti gang dan kelompoknya yang berkaitan dengan minat, seks, kesukuan/etnis, tetangga, dan keluarganya Siswa akan bekerjasama dalam bekerja dengan kelompok teman sebaya dalam merencanakan dan melaksanakan pekerjaannya Siswa akan memperbincangkan peristiwa dalam etika berkarya Siswa akan mengerjakan karya seninya lebih dari tiga jam Siswa akan menidentifikasi, dan menafsirkan sejarah

Sumber: Wachowiak dan Clements (1993: 51-52)

D. Peran Guru dalam Proses Pembelajaran Seni Guru sebagai pengelola proses belajar mengajar perlu memahami fungsinya dalam melakukan prosedur pembelajaran di sekolah dasar. Pemahaman aspek psikologis siswa seperti pada kajian di atas mengenai karakteristik perkembangan siswa perlu dipahami dan dijadikan dasar pertimbangan guru dalam merencanakan, melaksanakan dan mengevaluasi proses dan hasil pembelajaran. Secara khusus Curtis dan Bidwell (1976) menyebutkan lima fungsi guru, yaitu: sebagai model, perencana, pendiagnostik kesulitan belajar, manajer, pemandu dalam mencari sumber belajar.

4.1. 8

Unit 4 - Sub Unit 1

a) Guru sebagai model Fungsi ini mepersyaratkan seorang guru sebagai sosok pribadi yang “digugu” dan “ditiru”. Guru perlu memiliki disiplin pribadi baik secara intelektual, emosional dan kebiasaan. Disiplin intelektual dicapai guru setelah memiliki pengetahuan atau informasi, disiplin emosional memberikan kontrisbusi keseimbangan individu dan kestabilan belajar pada lingkungannya, dan guru perlu memiliki kualitas jiwa kepemimpinan. Upaya yang dilakukan guru untuk menjalankan fungsinya sebagai model ini adalah dengan melibatkan diri secara emosional dalam kelas. Melalui cara ini ini siswa akan semakin dekat, tapi menaruh perhatian hormat pada guru sehingga suasana kooperatif dan penuh keakraban. Dalam proses pembelajaran seni guru perlu menunjukkan perhatiannya terhadap karya-karya yang dihasilkan anak, memberikan apresiasi yang dapat meningkatkan rasa percaya diri mereka. Sebagai model, akan sangat membantu apabila guru juga memiliki kemampuan berkarya seni seperti apa yang diajarkan kepada siswanya. b) Guru sebagai perencana (planning). Untuk menjalankan tugas pembelajaran guru dituntut untuk mampu merumuskan tujuan pembelajaran yang relevan dengan tujuan pendidikan di sekolah. Dalam merumuskan rencana pembelajaran ada tiga aspek yang harus diperhatikan, yaitu: kepentingan siswa, ilmu, dan masyarakat c) Guru sebagai “penemu” kesulitan belajar siswa (diagnostician) Kesulitan belajar dalam pembelajaran perlu diatasi guna mencapai tujuan belajar yang diharapkan. Untuk itu, guru harus mampu dan memahami karakteristik kesulitan belajar yang dihadapi anak didiknya. Guru perlu menguasai kaidah-kaidah dan prosedur pelaksanaan evaluasi dalam pembelajaran sehingga memperoleh informasi tentang kemajuan (progress) peserta didik dalam mengikuti kegiatan pembelajarannya. Untuk itu, fungsi formatif merupakan salah satu yang dapat digunakan sebagai fungsi diagnostik kesulitan belajar siswa d) Guru sebagai pengelola (manager)

4.1. 9

Unit 4 - Sub Unit 1

Sebagai seorang manajer, guru dalam menjalankan tugasnya perlu memiliki kemampuan dalam mengelola lingkungan belajar yang kondusif. Beberapa contoh pengelolaan kelas ini adalah mengatur aktivitas siswa, mengarahkan dan menyalurkan minat belajar siswa secara individu dan atau kelompok, dan melakukan pembuatan laporan administrasi proses dan hasil pembelajaran siswa. e) Guru sebagai pemandu dalam mencari sumber belajar (guide to resources): Dalam menjalankan perannya sebagai pemandu pencarian sumber belajar, gur dapat mengoptimalkan lingkungan dan sarana yang ada menjadi sumber bahan belajar. Sumber belajar yang perlu dipertimbangkan untuk digunakan sebagai sumber belajar di antaranya: guru, nara sumber, masyarakat, media, perpustakaan, dan sebagainya. mengajar yang tepat Dalam memanfaatkan sumber belajar tersebut, guru dituntut pula untuk mampu menerapkan materi, metode, dan strategi belajar-

LATIHAN
1. Jelaskan disertai contoh karakteristik, fase dan perkembangan tugas anak usia sekolah dasar 2. Jelaskan 5 Fungsi guru dalam proses pembelajaran seni menurut Curtis dan Bidwell

PETUNJUK JAWABAN LATIHAN
1. Baca kembali materi tentang karakteristik, fase dan perkembangan tugas anak usia sekolah dasar diskusikan dengan rekan saudara untuk memperoleh contoh yang realistik dalam proses pembelajaran di sekolah dasar 2. Baca kembali materi tentang Peran guru dalam proses pembelajaran seni

4.1.10

Unit 4 - Sub Unit 1

RANGKUMAN
Masa anak-anak (midle childhood) berlangsung antara usia 6 – 12 tahun. Masa ini sering disebut juga masa sekolah, yaitu masa matang untuk belajar atau masa matang untuk sekolah. Pada masa ini mereka menginginkan untuk menguasai kecakapan-kecakapan baru yang dapat diberikan oleh sekolah. Berdasarkan hasil penelitian diperoleh beberapa karaktertistik prilaku anak pada usia ini berdasarkan jenis kelaminnya diketahui bahwa anak laki-laki lebih banyak melakukan agresivitas, aktivitas, dominasi dan inpulsif dalam tingkah lakunya. Mereka memiliki kecakapan mengamati ruang dan pengertian kuantitatif lebih kuat dan lebih baik dibandingkan dengan anak wanita. Sementara itu, anak wanita lebih banyak melakukan tingkah laku cemas. Akan tetapi mereka mempunyai kecakapan verbal yang lebih baik dari pada anak laki-laki. Pada jenjang pendidikan sekolah dasar ini dapat diperinci menjadi dua fase, yaitu (1) Masa kelas-kelas rendah sekolah dasar, kira-kira umur 6,0 atau 7,0 sampai umur 9,0 atau 10,0.dan (2) Masa kelas-kelas tinggi sekolah dasar, kira-kira umur 9,0 atau 10,0 sampai umur 12,0 atau 13,0. Dalam kajian psikologi pendidikan Muhamad Surya (1992: 13) mengelompokkan ada tiga ciri utama pada masa sekolah dasar ini, yaitu (1) Dorongan anak untuk ke luar rumah dan masuk ke dalam kelompok sebaya (peer group), (2) Keadaan fisik yang mendorong anak untuk masuk ke dalam dunia permainan dan pekerjaan yang membutuhkan keterampilan. Dan (3) Dorongan mental untuk memasuki dunia konsep-konsep, logika, simbol (lambang) dan komunikasi secara dunia. Karakteristik perkembangan anak usia sekolah dasar berimplikasi terhadap pembelajaran seni di sekolah dasar. Guru sebagai pengelola proses belajar mengajar perlu memahami fungsinya dalam melakukan prosedur pembelajaran di sekolah dasar. Pemahaman aspek psikologis siswa mengenai karakteristik perkembangan siswa perlu dipahami dan dijadikan dasar pertimbangan guru dalam merencanakan, melaksanakan dan mengevaluasi proses dan hasil pembelajaran.

4.1.11

Unit 4 - Sub Unit 1

Test Formatif 1
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Masa anak-anak (midle childhood) berlangsung antara usia .............. a. 6 – 12 tahun c. 5 – 12 tahun b. 4 – 12 tahun d. 7 – 12 tahun 2. Pada jenjang pendidikan sekolah dasar ini dapat diperinci menjadi dua fase, yaitu masa..................... a. kelas bawah dan kelas atas c. kelas rendah dan kelas tinggi

b. kelas kecil dan kelas besar d. kelas reguler dan kelas unggul 3. Dalam periode perkembangan anak sekolah dasar, umur 6,0 atau 7,0 sampai umur 9,0 atau 10,0. adalah masa................ a. kelas-kelas rendah c. kelas-kelas tinggi b. kelas-kelas atas d. kelas-kelas rawan 4. Dalam periode perkembangan anak sekolah dasar, umur 9,0 atau 10,0 sampai umur 12,0 atau 13,0. adalah masa............. a. kelas-kelas rendah c. kelas-kelas tinggi b. kelas-kelas atas d. kelas-kelas rawan 5. Adanya korelasi positif yang tinggi antara keadaan kesehatan pertumbuhan jasmani dengan prestasi sekolah terjadi pada masa ..................... sekolah dasar a. kelas-kelas rendah c. kelas-kelas tinggi b. kelas-kelas atas d. kelas-kelas rawan 6. Suka membanding-bandingkan dirinya dengan anak lain, kalau hal itu dirasanya menguntungkan untuk meremehkan anak lain umumnya terjadi terjadi pada masa ..................... sekolah dasar a. kelas-kelas atas c. kelas-kelas rawan b. kelas-kelas rendah d. kelas-kelas tinggi 7. Adanya minat terhadap kehidupan praktis sehari-hari yang konkret; hal ini menimbulkan danya kecenderungan untuk membandingkan pekerjaanpekerjaan yang praktis. Adalah salah satu sifat anak yang khas pada masa… a. kelas-kelas atas c. kelas-kelas rawan b. kelas-kelas rendah d. kelas-kelas tinggi 8. Pada masa ini anak memandang nilai (angka rapor) sebagi ukuran yang tepat (sebaik-baiknya) mengenai prestasi sekolah. Masa yang dimaksud adalah masa …………………. a. kelas-kelas tinggi c. kelas-kelas rawan

4.1.12

Unit 4 - Sub Unit 1

b. kelas-kelas rendah d. kelas-kelas atas 9. Salah satu karakteristik perkembangan anak pada masa .................adalah menyenangi bekerja dengan menggunakan tangan. Implikasi karakter ini terhadap pengajaran seni adalah. Penggunaan tangan dalam kegiatan seni. a. kelas 3 dan kelas 4 c. kelas 1 hingga kelas 3 b. kelas 5 dan kelas 6 d. kelas 1 dan kelas 2 10. Salah satu dari lima fungsi guru adalah ..................., berdasarkan fungsi ini akan sangat membantu apabila guru juga memiliki kemampuan berkarya seni seperti apa yang diajarkan kepada siswanya. a. Guru sebagai manajer c. Guru sebagai perencana b. Guru sebagai Model d. Guru sebagai pendiagnostik

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Saudara dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Saudara yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi sub unit 1 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Saudara yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Saudara capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% < 70% = baik sekali = baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat meneruskan dengan Unit atau sub unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi sub unit ini, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

4.1.13

Sub UNIT

2

KARAKTERISTIK SENI RUPA ANAK SEKOLAH DASAR
Ketika pulang kerja dari sekolah, alangkah terkejutnya Ibu Paulin melihat hampir seluruh bagian depan dinding rumahnya dipenuhi coretan spidol. Padahal, rumahnya itu baru dicat minggu yang lalu dengan cat yang harganya lumayan mahal. Dia tampak sangat marah, siapa yang melakukan hal ini. Kemudian dia memanggil anaknya, Ktut (3 tahun) dan Yanti (5 tahun), kemudian menanyakan hal tersebut. Ternyata, menurut jawaban anaknya, yang menggambari bidang depan dinding rumahnya itu adalah mereka dan beberapa anak tetangganya. Bagaimana kalau peristiwa itu terjadi pada Anda? Apa yang akan anda lakukan terhadap anak-anak tadi? Berdasarkan ilustrasi di atas, tentunya kita menyadari bahwa manusia secara kodrati menyenangi akan nilai-nilai keindahan. Sejak masa kanak-kanak, kita dapat menyaksikan kegiatan mereka yang berhubungan dengan kegiatan menggambar sesuatu objek berdasarkan imajinasinya. Oleh karena itu, tidak heran pada masa anak-anak kecil sering menggoreskan pensil, spidol, arang kayu pada dinding rumah, menggoreskan ranting atau benda tertentu pada tanah tempat bermainnya, dan sebagainya. Fakta ini tidak bisa kita sangkal bahwa masa anak sebagai dunia bermain, sangat erat kaitannya dengan bahasa visual, khususnya dalam bentuk gambar. Anak berbagai tempat di belahan dunia ini memiliki kesamaan di

umum. Mereka merespon cara ini melalui pengalaman. Mereka tertawa dan menangis, bermain, berdrama, menyanyi dan menari. Mereka juga sering mengadakan pengamatan terhadap alam sekitanya, mengubah berbagai benda baik bentuk maupun tata letak benda secara atraktif. Pemahaman dunia kesenirupaan anak-anak diperlukan dalam kegiatan belajar mengajar seni rupa terutama untuk: 1. memilih pendekatan dalam membina interaksi belajar mengajar yang baik; 2. merancang bahan pengajaran, baik tahunan, semesteran, harian; 3. memilih dan menentukan jenis kegiatan yang sesuai dengan pusat minat (perangsang daya cipta) pada saat-saat tertentu;

4. memilih dan menetukan metode yang akan digunakan dalam proses pembelajaran; dan 5. mengadakan evaluasi agar kita tidak keliru dalam menggunakan tolok ukur, agar ciri-ciri keberhasilan gambar buatan orang dewasa tidak digunakan untuk mengukur keberhasilan gambar buatan anak kecil.

A. Perkembangan Seni Rupa Anak Sekolah Dasar Setiap guru SD perlu mengenal latar belakang anak didiknya, khususnya landasan teori tentang dunia kesenirupaan anak yang telah dikembangkan oleh para ahli, agar ia dapat memilih strategi pembelajaran yang sesuai dengan kondisi siswa. Anak Sekolah Dasar (SD) berusia sekitar 6 - 12 tahun. Berdasarkan teori tahap-tahap perkembangan menggambar/seni rupa secara garis besar dapat dibedakan dua tahap karakteristik, yaitu kelas I sampai dengan kelas III ditandai dengan kuatnya daya fantasi-imajinasi, sedangkan kelas IV sampai dengan kelas VI ditandai dengan mulai berfungsinya kekuatan rasio. Perbedaan kedua karakteristik ini tampak pada gambar-gambar (karya dua dimensi) atau model, patung dan perwujudan karya tiga dimensi lainnya. Ada dua cara untuk memahami perkembangan seni rupa anak-anak. Pertama, mengkaji teori-teori yang berkaitan dengan perkembangan senirupa anak menurut para ahli. Kedua, mengamati dan mengkaji karya anak secara langsung. Hal ini dapat dilakukan dengan mengumpulkan karya anak berdasarkan rentang usia yang relevan dengan teori yang telah kita pelajari. Melalui kegiatan ini, diharapkan kita bisa memahami perkembangan seni rupa anak secara komprehensif. Dalam psikologi perkembangan dinyatakan baha pada rentang kehidupan manusia khususnya anak ada yang disebut masa keemasan yang dikenal dengan masa peka. Hal ini dipertegas oleh Piere Duquet (1953) bahwa: “ A childre who does not draw is an anomaly, and particulary so in the years between 6 an 10, which is outstandingly the golden age of creative expression”.

Pada masa peka atau keemasan ini anak harus diberi kesempatan agar potensi yang dimilikinya berfungsi secara maksimal. Masa peka tiap orang berbeda-beda. Secara umum, masa peka menggambar ada pada masa lima tahun, sedangkan masa peka perkembangan ingatan logis pada umur 12 dan 13 tahun (Muharam dan Sundaryati, 1991). Selanjutnya, untuk terciptanya kesempatan bagi siswa agar dapat melakukan ekspresi kreatif, maka guru perlu melakukan kegiatan berupa: 1) memberi perangsang (stimulasi) yang dikembangkan Sokrates. Kemampuan siswa kelas rendah dalam membuat gambar tampak lebih spontan dan kreatif dibandingkan dengan siswa kelas tinggi. Hal ini terjadi karena semakin tinggi usia anak, maka kemampuan rasionya semakin berkembang sehingga dapat berpikir kritis. Kondisi ini akan mempengaruhi anak dalam hal spontanitas dan kreatifitas karya. Bila rasionya sudah berfungsi dengan baik, maka dalam membuat karya seni, misalnya menggambar, mereka selalu mempertimbangkan objek gambar secara rasional; bentuk yang baik, proporsi yang tepat, penggunaan warna yang cocok sesuai dengan benda yang dilihatnya. Sejalan dengan pendapat di atas, sebagai guru pendidikan seni rupa perlu memahami perkembangan artistik (artistic development) peserta didik. Sehubungan dengan itu, Dennie Wolf dan Howard Gardner (Hausman, 1980: 56) mendeskripsikan perkembangan artistik anak sebagai berikut: kepada siswa, 2) guru dapat mempertajam imajinasi dan memperkuat emosi siswa dengan menggunakan metode pertanyaan

PERKEMBANGAN ARTISTIK (Artistic Development)
PHAS AG MAJOR

CHALLENGE FOR

Child as Drect 0-18-24

Fundamental forms of direct communication; acquisition o Transition from direc Awareness of a stable object world to communicate

Child as Symbol 18-24 months-5-7

Understanding the fundamentals of symbol use: creating an Transition from aspo

Youth as

5-7-11-13

Socialization of self-expression; emergence of from strict Transition Urge for competence; impluence of Emergence of basic categoris of adult thought; decline in

Youth as Critic and Full Participant in the Artistic internalization of thougt 11-13 years The Capacity to think hypotetically and to confron

Berdasarkan pandangan pada tabel di atas, anak usia sekolah dasar (7-13 tahun) memiliki kompetensi untuk memadukan karya kerajinan (craft) dengan kemampuan ekpresi diri. Selain itu pula kemampuan kritik juga dimiliki sejalan dengan perkembangan intelektualnya. berpikir kritis dan ikut terlibat dalam proses artistik. Secara umum dapat dikatakan bahwa karya seni rupa anak bersifat ekspresif dan dinamis (Camaril, dkk. 1999). Apa yang digambarkan anak mencerminkan pribadinya, mengungkapkan apa yang diketahuinya dan tidak menggambar sesuai dengan kenyataan. Kesukaan akan gerak digambarkan dengan warna tajam mencolok serta objek-objek penuh gerak seperti binatang, orang, kendaraan. Tetapi, jika dikaji ternyata bahwa secara umum terjadi pentahapan (periodisasi) dalam perkembangan dunia kesenirupaan anak. B. PERIODISASI PERKEMBANGAN SENI RUPA ANAK-ANAK Secara khusus, karakteristik anak pada usian 11- 13 tahun ini adalah memiliki kemampuan

Pengelompokan periodisasi karya seni rupa anak dimaksudkan agar kita mudah mengenali karakteristik perkembangan anak berdasarkan usianya. Dalam mengungkapkan gagasannya, anak masih memandang gambar sebagai satu ungkapan keseluruhan. Hal ini belum tampak bagian demi bagian secara rinci. Yang tampak hanyalah bagian-bagian kecil yang menarik perhatian, terutama yang menyentuh perasaan dan keinginannya. Ada beberapa tokoh yang telah melakukan kajian yang seksama berkenaan dengan periodisasi karya seni rupa anak, di antaranya Corrado rici dari Italia (1887), Kemudian dilanjutkan oleh Sully, Kerchensteiner, William Stern, Cyrul Burt, Margaret Meat, Victor Lowenfeld dan Brittain, Rhoda Kellogg, Scot, Langsing, dan lain-lain. 1. Perodisasi menurut Kerchensteiner Upaya yang telah dilakukan Kerchensteiner adalah mengadakan penyelidikan pada anak-anak dari masa bayi sampai empat belas tahun. Dari 100.000 buah gambar ia menggolongkannya dalam beberapa periode, masa, yaitu:      Masa Mencoreng : 0 - 3 tahun Masa bagan : 3 - 7 tahun Masa bentuk dan garis : 7 - 9 tahun Masa bayang-bayang : 9 - 10 tahun Masa persfektif : 10 - 14 tahun (Muharam dan Sundaryati, 1991: 34)

2. Periodisai menurut Cyrl Burt Membagi periodisasi gambar menjadi tuju tingkatan, yaitu:        : 2 - 3 tahun Masa mencoreng : 4 tahun Masa garis : 5 - 6 tahun Masa simbolisme deskriptif : 7 - 8 tahun Masa realisme deskriftif : 9 - 10 tahun Masa realisme visual : 10 – 14 tahun Masa represi : masa adolesen Masa pemunculan artistic (Lowenfeld, 1975: 118-119)

3.

Periodisasi menurut Viktor Lowenfeld dan Lambert Brittain adalah:

Penyelidik an yang dilakukan terhadap anak-anak usia 2 sampai 17 tahun menghasil kan periodisasi sebagai berikut:  Masa mencoreng (scribbling)  Masa Prabagan (preschematic)  Masa Bagan (schematic period)  Masa Realisme Awal (Dawning Realism)  Masa Naturalisme Semu (Pseudo Naturalistic)  Masa Penentuan (Period of Decision : 2-4 : 4-7 : 7-9 : 9-12 : 12-14 : 14-17 tahun. (Lowenf eld, 1975)

4. Periodisasi menurut Rhoda Kellog dan Scott Beliau melakukan penelitian di 30 negara dengan lukisan/gambar anak yang diteliti lebih dari 1.000.000 gambar. Hasil penelitiannya terhadap gambar anak-anak cicatat dengan teliti.      Coretan dan corengan (Scribble and Scriblin) Rahasia bentuk (The Secrets of Shape) Seni Kontur (Art in Outline) Anak dan desain (The Child and Design) Mandala, matahari dan Radial (Mandlas, Suns, and Radials) : 2 - 3 tahun : 2 - 4 tahun : 2 - 4 tahun : 3 - 5 tahun : 3 - 5 tahun

 Manusia People)  Mirip Gambar (AlmostPictures)  Gambar (Pictures) 5. Periodisasi menurut Lansing      

: 4 - 5 tahun : 4 – 6 tahun : 5 –7 tahun (Muharam dan Sundaryati, 1991: 34-35) : 2-4 tahun : 3-12 tahun : 3 -7 tahun : 9-10 tahun : 9-12 tahun : 12 tahun ke atas (Kamaril, 1999: 2.38)

Masa coreng-moreng Masa/tahap figurative Subtahap permulaan figuratif Subtahap pertengahan figuratif Subtahap akhir figuratif Tahap artistik

Berdasarkan tahapan periodisasi di atas, pada bahan belajar mandiri ini Anda akan mempelajari pendapat yang dikemukakan antara lain dari Viktor Lowenfeld dan Brittain. Alasan pemilihan pendapat tokoh ini karena pembagian usia anak lebih lengkap dan dipandang mewakili, sesuai dengan jenjeng pendidikan di negara kita, yaitu usia 7 – 12 tahun (SD), 13 – 15 tahun (SMP), dan usia 16 –18 tahun (SMA). Tahap perkembangan menurut Viktor Lowenfeld dan Lambert Brittain (1970) dalam: Creative and Mental Growth membagi periodisasi perkembangan seni rupa anak sebagai berikut: a. Masa

CorengMoreng (Scribbling Period) Kesenangan membuat goresan pada anak-anak usia dua tahun bahkan sebelum dua tahun sejalan dengan perkembangan motorik tangan dan jarinya yang masih menggunakan motorik kasar. Hal ini dapat kita temukan anak yang melubangi atau melukai kertas yang digoresnya. Goresan-goresan yang dibuat anak usia 2-3 tahun belum menggambarkan suatu bentuk objek. Pada awalnya, coretan hanya mengikuti perkembangan gerak motorik. Biasanya, tahap pertama hanya mampu menghasilkan goresan terbatas,

dengan arah vertikal atau horizontal. Hal ini tentunya berkaitan dengan kemampuan motorik anak yang masih mengunakan moRotik kasar. Kemudian, pada perekmbangan berikutnya penggambaran garis mulai beragam dengan arah yang bervariasi pula. Selain itu mereka juga sudah mampu mambuat garis melingkar. Periode ini terbagi ke dalam tiga tahap, yaitu: 1) corengan tak beraturan, 2) corengan terkendali, dan 3) corengan bernama. Ciri gambar yang dihasilkan anak pada tahap corengan tak beraturan adalah bentuk gembar yang sembarang, mencoreng tanpa melihat ke kertas, belum dapat membuat corengan berupa lingkaran dan memiliki semangat yang tinggi Corengan terkendali ditandai dengan kemampuan anak menemukan kendali visualnya terhadap coretan yang dibuatnya. Hal ini tercipta dengan telah adanya kerjasama antara koordiani antara perkembangan visual dengan perkembamngan motorik. Hal ini terbukti dengan adanya pengulangan coretan garis baik yang horizontal , vertical, lengkung , bahkan lingkaran. Corengan bernama merupakan tahap akhir masa coreng moreng. Biasanya terjadi menjelang usia 3-4 tahun, sejalan dengan perkembangan bahasanya anak mulai mengontrol goresannya bahkan telah memberinya nama, misalnya: “rumah”, “mobil”, “kuda”. Hal ini dapat digunakan oleh orang tua atau guru pada jenjang pendidikan usia dini (TK) dalam membangkitkan keberanianan anak untuk mengemukakan kata-kata tertentu atau pendapat tertentu berdasarkan hal yangdigambarkannya. Anak-anak memiliki jiwa bebas, ceria. Mereka sangat menyenangi warnawarna yang cerah misalnya dari crayon. Kesenangan menggunakan warna biasanya setelah ia bisa memberikan judul terhadap karya yang dibuatnya. Penggunaan warna pada masa ini lebih menekankan pada penguasaan teknikmekanik penempatan warna berdasarkan kepraktisan penempatannya dibandingkan dengan kepentingan aspek emosi. Pada masa mencoreng, bila anak difasilitasi oleh orang tua maka akan memiliki peluang untuk melakukan kreasi dalam hal garis dan bentuk, mengembangkan koordinasi gerak, dan mulai menyadari ada hubungan gambar

dengan lingkungannnya. Hal yang paling penting yang harus dilakukan oleh orang tua dan guru pada masa ini adalah dengan memberi perhatian terhadap karya yang sedang dibuat anak sehingga tercipta kemampuan komunikasi anak dengan orang deswasa secara melalui bahasa visual.

Gambar 4.2.1 Setiap anak (usia 2-3 tahun) pada umumnya senang menggoreskan sesuatu (pensil, pena dan sejenisnya). Goresannya tak beraturan
Sumber: Dokumentasi pribadi

b. Masa Pra B agan (P re Schematic Period) Usia anak pada tahap ini bisanya berada pada jenjang pendidikan TK dan SD kelas awal. Kecenderungan umum pada tahap ini, objek yang digambarkan anak biasanya berupa gambar kepala-berkaki. Sebuah lingkaran yang menggambarkan kepala kemudian pada bagian bawahnya ada dua garis sebagai pengganti kedua kaki. Ciri-ciri yang menarik lainnya pada tahap ini yaitu telah menggunakan bentuk-bentuk dasar geometris untuk memberi kesan objek dari dunia sekitarnya. Koordinasi tangan lebih berkembang. Aspek warna belum ada hubungan tertentu

dengan objek, orang bisa saja berwarna biru, merah, coklat atau warna lain yang disenanginya.

Gambar 4.2.2 Kepala berkaki, ciri umum gambar anak usia 2-4 tahun
Sumber: Dokumentasi Pribadi

Penempatan dan ukuran objek bersifat subjektif, didasarkan kepada kepentingannya. Jika objek gambar lebih dikenalinya seperti ayah dan ibu, maka gambar dibuat lebih besar dari yang lainnya. Ini dinamakan dengan “perspektif batin”. Penempatan objek dan penguasan ruang belum dikuasai anak pada usia ini.

Gambar 4.2.3 Objek yang penting, “Bapak” dan “Ibu” dibuat lebih besar
Sumber: Dokumentasi pribadi

c. Bagan

Masa

(Schematic Period) Konsep bentuk mulai tampak lebih jelas. Anak cenderung mengulang bentuk. Gambar masih tetap berkesan datar dan berputar atau rebah (tampak pada penggambaran pohon di kiri kanan jalan yang dibuat tegak lurus dengan badan jalan, bagian kiri rebah ke kiri, bagian kanan rebah ke kanan). Pada perkembangan selanjutnya kesadaran ruang muncul dengan dibuatnya garis pijak (base line).

Gambar 4.2.4 Penempatan objek gambar terletak pada garis dasar gambar (base line)
Sumber: Dokumentasi Pribadi

Penafsiran ruang bersifat subjektif, tampak pada gambar “tembus pandang” (contoh: digambarkan orang makan di ruangan, seakan-akan dinding terbuat dari kaca). Gejala ini disebut dengan idioplastis (gambar terawang, tembus pandang). Misalnya gambar sebuah rumahyang seolah-olah terbuat dari kaca bening, hingga seluruh isi di dalam rumah kelihatan dengan jelas.

Gambar 4.2.5 Idioplastis, objek yang digambar tampak tembus pandang
Sumber: Dokumentasi Pribadi

Kenyataan di atas diperkuat oleh pandangan Max Verworm (Zulkifli, 2002: 45) bahwa anak menggambar benda-benda menurut apa yang dilihatnya. Hasil karya anak-anak itu disebutnya gambar fisioplastik. Anak yang belum berumur 8 tahun belum mampu menggambar apa yang dilihatnya tetapi mereka menggambar maenurut apa yang sedang dipikirkannya. Hasil karya mereka itu disebut gambar ideoplastik. Pada masa ini juga, kadang-kadang dalam satu bidang gambar dilukiskan berbagai peristiwa yang berlainan waktu. Hal ini dalam tinjauan budaya

dinamakan continous narrative, anak sudah bisa memahami ruang dan waktu. Objek gambar yang dilukiskan banyak dan berulang menggambarkan sedang dilakukan. d. Masa

Realisme Awal (Early Realism) Pada periode Realisme Awal, karya anak lebih menyerupai kenyataan. Kesadaran perspektif mulai muncul, namun berdasarkan penglihatan sendiri. Mereka menyatukan objek dalam lingkungan. Selain itu kesadaran untuk berkelompok dengan teman sebaya dialami

pada masa ini. Perhatian kepada objek sudah mulai rinci. Namun demikian, dalam menggambark an objek, proporsi (perbandingan ukuran) belum dikuasai sepenuhnya. Pemahaman warna sudah mulai disadari. Wa r n a b i r u langit berbeda dengan biru air laut. Penguasan konsep ruang mulai dikenalnya sehingga letak objek tidak lagi bertumpu pada garis dasar, melainkan

pada bidang dasar sehingga mulai ditemukan garis horizon. Selain dikenalnya warna dan ruang, penguasaan unsur desain seperti keseimbangan dan irama mulai dikenal pada periode ini. Ada perbedaan kesenangan umum, misalnya: anak laki-laki lebih senang kepada menggambark an kendaraan, anak perempuan kepada boneka atau bunga.

Gambar 4.2.6 Bunga sering digambar oleh anak perempuan

Gambar 4.2.7 Gambar pemandangan, upaya anak dalam meniru bentuk alam,

tampak sudah mendekati kenyataan (realitas) e. Semu Pada masa naturalisme semu, kemampuan berfikir abstrak serta kesadaran sosialnya makin berkembang. Perhatian ke pa da s e ni mulai kritis, bahkan terhadap karyanya sendiri. Pengamatan kepada objek lebih rinci. Tampak jelas perbedaan anak-anak bertipe haptic dengan tipe Masa

Naturalisme

visual. Tipe visual memperlihatka n kesadaran rasa ruang, rasa jarak dan lingkungan, dengan fokus pada hal-hal yang menarik perhatiannya. Penguasaan rasa perbandingan (proporsi) serta gerak tubuh objek lebih meningkat. Ti p e h a p t i c memperlihatka n tanggapan keruangan dan objek secara subjektif, lebih banyak menggunakan perasaannya. Gambargambar gaya

kartun banyak digemari.

Gambar 4.2.8 Tokoh kartun banyak digemari anakanak Ada sesuatu yang unik pada masa ini, di mana pada satu sisi anak ekspresi kreatifnya sedang muncul sementara kemampuan intelektualnya berkembang

dengan sangat pesatnya. Sebagai akibatnya, rasio anak seakan-akan menjadi penghambat dalam proses berkarya. Apakah gambar ini seperti kucing? Sementara kemampuan menggambar kucing kurang misalnya. Sebagai akibatnya mereka malu kalau memperlihatka n karyanya kepada sesamanya.

f. Periode Penentuan Pada periode ini tumbuh kesadaran akan kemampuan diri. Perbedaan tipe individual makin tampak. Anak yang berbakat cenderung akan melanjutkan kegiatannya dengan rasa senang, tetapi yang merasa tidak berbakat akan meninggalkan kegiatan seni rupa, apalagi tanpa bimbingan. Dalam hal ini peranan guru banyak menentukan, terutama

dalam meyakinkan bahwa keterlibatan manusia dengan seni akan berlangsung terus dalam kehidupan. Seni bukan urusan seniman saja, tetapi urusan semua orang dan siapa pun tak akan terhindar dari sentuhan seni dalam kehidupannya sehari-hari.

Gambar 4.2.9 Contoh karya anak 17 Tahun C. TIPOLOGI GAMBAR ANAK Gaya ungkapan sering dilupakan dalam pelaksanakan pendidikan seni rupa. Apabila kita mencoba mengumpulkan tulisan sejumlah orang, maka dengan mudah kita akan melihat perbedaan gaya ungkapan tulisan mereka. Padahal mereka sama-sama belajar menulis, akan tetapi setelah menulis sudah tidak lagi bagian belajar. Setelah kegiatan menulis menjadi kegiatan spontan, maka. setiap orang menghasilkan gaya tulisan berbeda-beda. Dalam kegiatan menggambarpun sesungguhnya demikian. Kegiatan menggambar kebanyakan dilakukan dengan tidak spontan, bahkan dilakukan dengan ragu-ragu, terutama oleh anak-anak besar yang tidak berbakat seni rupa, maka gaya ungkapannya tidak tampak sama sekali. Hal ini disebabkan oleh goresan-goresan yang membentuk itu dibuat masih dalam proses belajar. Sehubungan dengan ini paling tidak anak-anak tidak mendapat

tekanan untuk menuruti kehendak gurunya (menggambar secara visual-realistis, yang sesuai kesukaan gurunya). Gambar anak dapat mencerminkan karakter anak. Apa yang digambarakan merupakan hasil apa yang dilihat kemudian dirasakan. Apa yang digambar bukan hanya yang sedang ia pikirkan, melainkan apa yang dilihat dengan perasaan yang diasosiasikan. Anak dapat meniru alam, mengubah, mengurangi atau menghilangkan sebagian objek yang digambarkannya. Berdasarkan hasil karya gambar yang diciptakan anak, kita sebagai guru akan mengetahui cara ungkapan seni rupa yang berbeda. Perbedaan ini terletak pada hasil karya yang dihasilkan. Ada gambar yang naturalis, ada gambar anak yang bertipe ekspresif, ada gambar yang bertipe dekoratif dan sebagainya. Selain itu perbedaan karakter tipologi gambar anak terletak pada tingkat usia anak. Dalam In Education Through Art, Read (1958: 140) mengklasifikasikan gambar anak-anak menjadi 12, yaitu: Organic, Lyrical, Impresionist, Rhytmical Pattern, Structur Form, Shematic, Haptic, Expresionist, enumeratif, Decorative, Romantic, dan Literari. Sementara itu, Victor Lowenfield (1975: 275) membagi karya anak dalam proses berekspresi menghasilkan karya “visual’ dan “haptic”. 1. Organic Berkaitan serta bersimpati dengan objek-objek nyata, anak-anak lebih suka objek dalam kelompok daripada yang sendiri. Tipe ini juga mengenal proporsi yang wajar dan hubungan organis yang wajar pula, misalnya pohon yang menjulang di atas tanah, gambar manusia dan hewan bergerak sesuai dengan bentuk aslinya 2. Lyrical Penggambaran objek bersifat realistis, tetapi tidak bergerak seperti organic. Objek yang digambarkan statis dengan warna-warna yang tidak mencolok. Biasanya digambarkan oleh anak perempuan. 3. Impresionist Lebih mementingkan detail/kesan suasana yang digambarkan daripada konsep keseluruhan dibagi menjadi tipe

4. Rhytmical Pattern Gambar memperlihatkan benda-benda yang dilihat, Contohnya gambar anak yang melempar bola, kemudian mengulang gambar tersebut sampai bidang gambar terisi seluruhnya. Sifatnya bisa organis atau lyris. 5. Structur Form Tipe ini jarang ditemui pada gambar anak. Objeknya mengikuti rumus ilmu bangunan yang diperkecil menjadi satu rumusan geometris dimana rumus yang aslinya diambil dari pengamatan 6. Schematic Penggambar menggunakan rumus ilmu bangunan tanpa ada hubungan yang jelas dengan susunan organis. Skema dari objek semula disempurnakan menjadi satu disain yang ada hubungan dengan objek secara simbolis. 7. Haptic Gambar yang dibuat mewakili image-image hasil rabaan dan sensasi fisik dari dalam. Gambar-gambar yang dibuat didak berdasarkan pengamatan visual suatu objek, tapi bukan skematik. 8. Expresionist Berhubungan dengan dunia dalam dirinya. Tidak hanya mengekspresikan sensasi egosentrik tetapi juga objek dunia dari luar seperti hutan, gerombolan orang, dan lain-lain 9. Enumeratif Penggambar pada tipe ini dikuasai oleh objek dan tidak dapat menghubungkan dengan sensasi keutuhan sehingga semua bagian-bagian kecil yang dapat dilihatnya pada bidang gambar tanpa ada yang dilebihlebihkan Persepsi gambar bukan merupakan persepsi seniman melainkan persepsi arsitek 10. Decorative Menampilkan bentuk-bentuk dua dimensi dengan pola-pola warna-warni dan mengusahakannya menjadi pola yang menggembirakan. Bentuk-bentuk narural diekspresikan sehingga timbul perasaan senang, melankolis, dan

sebagainya. Dengan demikian anak yang menggambar menghasilkan gambar dan memanfaatkan warna untuk menghasilkan pola-pola yang riang. 11. Romantic Pada tipe ini tema diambil dari kehidupan yang dipertajam dengan fantasi. Gambar merupakan gabungan antara ingatan dengan image eidetic sehingga menyangkut sesuatu yang baru 12. Literary Tema yang ditampilkan semata-mata khayal yang berasal dari raasa yang disarankan gurunya atau imajinasi sendiri. Tema ini merupakan gabungan antara ingatan dan imajinasi untuk disampaikan kepada orang lain Sementara itu, penggolongan karya gambar anak menurut Victor Lowenfeld, terbagi menjadi: 1. Tipe Visual Tipe visual adalah gambar anak yang menunjukkan kecenderungan bentuk yang lebih visual-realistis (memperlihatkan kemiripan bentuk gambar sesuai obyek yang dilihatnya, atau obyektif). Gambar yang diungkapkan mementingkan kesamaannya karya dengan bentuk yang diahayatinya serta memperhitungkan proporsinya secara tepat. Penguasan ruang telah terasa dengan cara membuat kecil objek gambar bagi benda yang jauh. Begitunpula penguasaan warna, pemakaian warna sesuai dengan warna-warna pada bendanya. Batas-batas tertentu gambar atau lukisan anak yang tergolong tipe visual dapat dipersamakan dengan lukisan karya pelukis naturalistis, yang membuat lukisannya sangat teliti, karena ingin menggambarkan keadaan sebagaimana kelihatannya (dari pengalaman visual)

Gambar 4.2.10 Gambar anak yang bertipe visual
Sumber: Dokumentasi Pribadi

2. Bertipe Haptik Gambar anak yang memiliki tipe haptik menunjukkan kecenderungan ke arah kebentukan yang lebih visual-emosional atau upaya penggambaran secara subyektif yang berisi tentang ekspresi pribadi dalam merespon lingkungannya. Benda yang digambarkam merupakan reaksi emosional melalui perabaan dan penghayatannya di luar pengamatan visual. Biasanya benda yang dianggap penting digambarkan lebih penting dibuat dengan ukuran lebih besar dibandingkan dengan benda yang kurang penting. Dalam gaya lukisan, gambar anak yang bertipe haptik dapat disamakan dengan lukisan bergaya ekspresionisme. Lukisan ekspresionisme adalah karya lukis yang memperlihatkan ungkapan rasa secara spontan, dan sebagai pernyataan obyektif dari dalam diri pelukisnya (inner states) . Lukisan yang bersifat ekspresionistis nampak berkesan sangat subyektif dari kebebasan pribadi masingmasing pelukisnya.

Gambar 4.2.11 Gambar anak yang bertipe haptik, figure manusia dibuat lebih besar daripada rumah mungkin karena dianggap lebih penting
Sumber: Dokumentasi Pribadi

Berdasarkan hasil penelitian yang Lowenfeld (1959: 259) menunjukan bahwa 47% bertipe visual, 23 % bertipe haptik, dan 30% tidak teridentifikasi. Silahkan Anda amati hasil karya gambar siswa Anda!

D. SIFAT LUKISAN/GAMBAR ANAK Gambar anak memiliki keunikan dibandingkan dengan orang dewasa. Hal ini terjadi karena anak-anak masih memiliki keaslian dalam tata ungkapan emosinya dalam bentuk gambar atau karya. Secara khusus, berikut ini disarikan berdasarkan pendapat Soesatyo (1994: 32 –33) bahwa sifat lukisan (gambar) anak-anak sebagai berikut: 1. Ideographisme. Lukisan anak merupakan ekspresi berdasar pengertian dan logika anak, contoh: anak melukis muka manusia dari samping, meskipun dalam kenyataan penglihatan, matanya nampak sebuah saja, tetapi berdasarkan pengertian anak bahwa manusia itu bermata dua, maka dilukislah kedua mata itu disamping. 2. Steorotif atau otomatisme.

Ciri gambar anak yang kedua adalah ditemukannya gejala umum penggambaran bentuk benda secara berulang-ulang dengan ukuran yang monoton. Gejala ini dinamakan stereotipe. Misalnya figure manusia yang diulang dalam bentuk yang sama meski warnanya berbeda-beda. Atau bunga-bunga yang sama diulang-ulang. Bahkan sampai pada tema yang terus diulang-ulang.

Gambar 4.2.12 Stereotif, penggambaran objek secara berulang-ulang
Sumber: Dokumentasi Pribadi

3. Gejala finalitas Sungguh unik bila kita cermati dan amati gambar anak, anak menggambarkan peristiwa yang mengandung unsur ruang dan waktu. Biasanya anak melukiskan manusia atau mahluk lainnya dalam gerak. Penggambaran suatu peristiwa yang sedang terjadi divisualisasikan dengan membuat objek gambar yang diulang-ulang. Namun tidak semua bagian atau anggota badan dilukis, hanya yang perluperlu saja atau yang dirasakan penting dalam tema lukisan. Misalnya ibu yang sedang menyapu, dilukis hanya satu tangan saja yang memegang sapu itu, sedang tangan yang satu yang tidak berperan tidak dilukis.

Atau tangan yang lebih berperan dilukis lebih besar dan lebih mendapat tekanan. 4. Perebahan atau lipatan Sifat ini merupakan peristiwa yang lucu namun logis buat anakanak. Disebut juga sifat tegak lurus atau sifat rabatemen. Benda apa saja yang berdiri tegak pada suatu garis dasar akan dilukis tegak lurus pada garis dasar tersebut meskipun garis dasar itu berbelok atau miring arahnya. Akibatnya semua benda tampak rebah atau malah terjungkir. 5. Transparan Kebiasaan dan kecenderuangan anak menggambarkan hal-hal atau peristiwa pada ciri ke tiga ini adalah penggambaran yang tembus pandang. Sebagai contoh bila anak melihat kucing makan ikan, kemudian kita suruh anak itu untuk menggambarkan kucing, maka anak biasanya akan menggambar kucing dengan perut yang kelihatan ada ikannya. Pada usia tertentu kita dapat menjumpai lukisan anak dengan sifat tembus pandang. Anak cenderung melukiskan semua yang ia pikirkan dn ia mengerti meskipun ada beberapa benda objek yang berada di dalam ruang atau tempat tertutup. Akibatnya adalah peristiwa tembus pandang atau sinar X (x –ray). Contoh: ibu dan bapak duduk di dalam rumah dan tertutup dinding, namun dilukis lengkap dengan benda dan perabot lain. Kucing makan tikus. Tikus yang di dalam perut kucing dilukis juga. Sabagai bahan perbandingan lihat Gambar 3.5 Satu nilai yang dapat kita tiru dari anak-anak dengan karakterisrik gambar ini adalah kejujuran dan kepolosan jiwa anak. Tentunya hal ini berbeda dengan orang dewasa yang penuh dengan kepura-puraan. 6. Juxtaposisi. Sifat Pemecahan masalah ruang (kedalaman jauh dekat) dalam bidang datar, diatasi dengan dasar pemikiran praktis. Anak melukis benda atau objek yang jauh di bagian atas kertas sedang yang dekat dibagian bawah. Bertebar namun artistic, mirip lukisan Bali. 7. Simetris (setangkep)

Dalam melukis suatu objek sering timbul gejala atau hasrat untuk melukis halhal yang asimetris menjadi asimetris. Misalnya dua pohon besar di kiri dan di kanan, dua buah gunung kembar dengan matahari di tengah, setangkai bunga dengan daun kiri dan di kanan, dan sebagainya. 8. Proporsi (perbandingan ukuran) Anak-anak lebih mementingkan proporsi nilai dari pada fisik. Hal-hal yang dianggap lebih penting dibuat lebih besar atau lebih jelas. 9. Lukisan bersifat cerita (naratif) Lukisan/gambar yang dibuat anak merupakan ungkapan perasaan atau gejolak jiwa. Jadi lukisan adalah cerita anak, bukan sekedar mencoret sebagai aktivitas motorik atau gerak anatomis saja. Maka perlu ditanggapi secara wajar dan dalam sikap menerima serta mengahargai. LATIHAN Untuk memperkuat pemahaman Anda terhadap materi yang telah dipelajari, silahkan Anda mengerjakan latihan 1. Sebutkan pembabakan perkembangan seni rupa anak menurut Viktor Lowenfeld 2. Uraikan ciri-ciri masing masing peridode/masa 3. Kumpulkan gambar dari masing-masing periode kemudian buat bahasan/ kajian menurut teori yang anda pelajari

RANGKUMAN Mengenal perkembangan karakteristik anak diperlukan untuk melakukan pendekatan, perencanaan pembelajaran, memilih dan mentukan media, metode dan evaluasi. Anak Sekolah Dasar (SD) berusia sekitar 6 - 12 tahun sebagai masa sekolah, perlu didukung oleh guru agar masa peka ini dapat dimanfaatkan secara maksimal oleh para siswa . Tahap-tahap perkembangan menggambar/seni rupa secara garis besar dapat dibedakan dua tahap karakteristik, yaitu kelas I sampai

dengan kelas III ditandai dengan kuatnya daya fantasi-imajinasi, sedangkan kelas IV sampai dengan kelas VI ditandai dengan mulai berfungsinya kekuatan rasio. Ada dua cara untuk memahami perkembangan seni rupa anak-anak. Pertama, mengkaji teori-teori yang berkaitan dengan perkembangan senirupa anak menurut para ahli. Kedua, mengamati dan mengkaji karya anak secara langsung. Hal ini dapat dilakukan dengan mengumpulkan karya anak berdasarkan rentang usia yang relevan dengan teori yang telah kita pelajari. Melalui kegiatan ini, diharapkan kita bisa memahami perkembangan seni rupa anak secara komprehensif. Pembagian masa/periodisasi dimaksudkan untuk lebih mengenal karya seni rupa anak dalam hal melakukan kegiatan dan penilaian. Pada umumnya semua periodisai yang dikemukakan oleh para ahli memiliki kesamaan, misalnya dimulai dari usia dua tahun. TES FORMATIF 2 Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan memilih a, b, c, atau d pada jawaban yang paling benar 1. Berikut ini adalah cara untuk memahami perkembangan seni rupa anak kecuali…. a. Mengkaji teori-teori yang berkaitan dengan perkembangan seni rupa anak b. Mengamati proses ketika anak berkarya seni rupa c. Mengkaji dan menganalisis hasil karya seni rupa anak-anak d. Mengikutsertakan anak untuk mengikuti perlombaan menggambar. 2. Rentang usia 6 – 10 tahun merupakan masa keemasan dalam berekspesi. Hal ini diungkapkan oleh…. a. Victor Lowenfeld b. Herbert Read c. Rhoda Kelog d. Piere Duquet 3. Berdasarkan teori tahap-tahap perkembangan menggambar/seni rupa, maka pada usia …. ditandai dengan kuatnya fantasi-imajinasi a. Kelas 1-2 b. Kelas 3-4 c. Kelas 1-3 d. Kelas 4-6 4. Manakah yang tidak mendukung pernyataan bahwa anak kelas tinggi di sekolah dasar tingkat spontanitas dalam menggambar semakin berkurang?

a. Kemampuan rasional anak sudah semakin matang sehingga dapat berfikir kritis. b. Anak suka membandingkan hasil karyanya dengan hasil karya teman yang berbakat c. Anak suka membandingkan proporsi dan bentuk karyanya dengan benda asli yang dilihatnya d. Anak memiliki perasaan tertekan karena akan menghadapi ujian sekolah 5. Urutan tahap perkembangan seni rupa menurut Lowenfeld yang benar adalah…. a. Coreng-moreng, bagan, pra bagan, realisme awal, naturalisme semu, dan penentuan b. Coreng-moreng, pra bagan, bagan, realisme awal, naturalisme semu, dan penentuan c. Coreng-moreng, realisme awal, naturalisme semu, bagan, pra bagan, dan penentuan d. Coreng-moreng, realisme awal, pra bagan, bagan, penentuan, dan naturalisme semu 6. Gambar siswa yang memperlihatkan kepala-berkaki terdapat pada masa….. a. Coreng-moreng b. Pra Bagan c. Bagan d. Realisme Awal 7. Karakteristik gambar pada masa Bagan, di antaranya…, kecuali: a. idioplastis b. base line c. continous naratif d. visual 8. Kemampuan seorang anak yang menggambarkan sesuatu secara realistis sesuai dengan apa yang dilihatnya menujukkan bahwa anak tersebut bertipe…. a. visual b. haptik c. kreatif d. naturalis 9. Pemahaman dunia kesenirupaan anak-anak diperlukan dalam kegiatan belajar mengajar seni rupa terutama untuk…, kecuali: a. menjadi orang yang ahli mengkritik (kritikus) karya anak. b. merancang bahan pengajaran, baik tahunan, semesteran, harian; c. memilih dan menentukan jenis kegiatan yang sesuai dengan pusat minat (perangsang daya cipta) pada saat-saat tertentu; d. memilih pendekatan dalam membina interaksi belajar mengajar yang baik; 10. Berdasarkan gambar yang ditampilkan, pada masa … dapat diketahui bahwa gambar karya anak-anak termasuk tipe visual atau haptik. a. Pra Bagan b. Bagan c. Realisme Awal d. Naturalisme Semu

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub Unit 2 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% < 70% = baik sekali = baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit 3, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Unit 4 - Sub Unit 3

Sub UNIT

3

KARAKTERISTIK MUSIK DAN TARI ANAK DALAM PEMBELAJARAN SENI DI SEKOLAH DASAR
Pada sub unit sebelumnya kita sudah mempelajari karakteristik seni rupa anak, jenis dan manfaatnya dalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar. Pada sub unit ini saudara akan mempelajari karaktristik musik dan tari anak. Pemahaman tentang karakteristik seni musik dan tari anak mencakup pemahaman terhadap suara dan gerak tari anak. Pemahaman terhadap hal tersebut akan membantu saudara dalam melakukan pemilihan dan menyiapkan materi serta melakukan pembelajarannya di sekolah. Pengabaian terhadap karakter ini akan menyulitkan saudara dalam proses pembelajaran seni musik dan tari di sekolah dasar. Tujuan pembelajaran yang diharapkan mungkin tidak dapat terpenuhi dan anak mungkin tidak berminat untuk mengikuti proses pembelajaran sepenuhnya. Mengapa demikian? Seperti juga pembelajaran lainnya, materi yang terlalu “mudah” akan menyebabkan anak cepat menjadi jenuh sedangkan materi yang terlalu “sulit” akan menyebabkan anak takut dan putus asa. Hal ini tentu saja tidak kita harapkan karena seperti yang telah saudara ketahui, bahwa pembelajran seni di sekolah salah satu diantaranya adalah untuk memberi peluang kebebasan “refreshing” kepada peserta didiknya dengan kegiatan yang sulit dilakukan dalam pembelajaran non seni. A. Karakteristik Suara Anak Bunyi adalah salah satu media pertama yang digunakan seorang anak untuk berkomunikasi dengan dunia disekelilingnya. Bunyi pertama yang dikeluarkan oleh seorang anak adalah pada saat kelahirannya dalam bentuk

4.3. 1

Unit 4 - Sub Unit 3

tangisan. Umumnya 3 atau 4 hari setelah kehadirannya di dunia, anak mulai mampu mengenali bunyi-bunyi lain disekitarnya, terutama suara manusia. Semakin bertambah usianya kemampuan anak untuk menangkap dan mengeluarkan bunyi semakin bertambah pula. Pengenalan anak terhadap bunyi musik disadari atau tidak dimulai sejak usianya yang sangat dini. Dalam beberapa kasus bahkan beberapa orang tua menstimuli kecerdasan anaknya melalui musik sejak masih berada dalam kandungan. Nyanyian orang tua atau pengasuhnya menghantarkan tidur dengan goyangan lembut digendongannya boleh jadi merupakan pengalaman musik yang luar biasa bagi anak. Seiring dengan meningkatknya kemampuan untuk berbicara, anak mencoba menirukan nyanyian yang didengarnya. Rangsangan untuk menyanyi ini mula-mula datang dari lagu yang didendangkan orang tua dan pengasuhnya, lagu yang dinyanyikan saudara tuanya hingga musik yang mengalun di media elektronik seperti televisi, radio dan kaset. Akhirnya anak dapat bernyanyi. Irama pertama yang disuarakannya seringkali membuat takjub orang-orang didekatnya. Rangsangan dalam bentuk nyanyian dan lagu amat membantu/mempermudah bagi anak menanamkan pola ritme dan melodi di dalam benaknya. Suara anak mengalami perkembangan sesuai dengan perkembangan intelektual dan perkembangan fisiknya. Anak memiliki karakteristik suara yang khas yaitu "suara anak" dan tidak bisa di nilai berdasarkan suara orang dewasa. Karakter suara anak pada umumnya, murni, ringan dan jernih. Anak harus dibiarkan menghasilkan suara yang wajar, jangan dipaksakan menyanyi dengan suara dada, seperti orang dewasa. Sebaiknya anak dibimbing untuk menghasilkan "suara kepala" untuk dapat menyanyikan nada yang tinggi tanpa dipaksa. Usaha ini dapat dilakukan dengan latihan yang tepat. Kita dapat membedakan suara orang dewasa, suara anak dengan gaya orang dewasa atau suara murni anak-anak. Suara yang dikeluarkan anak perempuan umumnya berkualitas ringan, tipis dan bening. Ketika usianya bertambah, anak perempuan mulai dapat menghasilkan suara yang lebih besar, tetapi tetap berkesan ringan. Pada usia kurang lebih 15 tahun suara remaja perempuan mulai menjadi matang menjadi

4.3. 2

Unit 4 - Sub Unit 3

suara sopran dan alto. Setelah menginjak dewasa suara perempuan seperti mengandung hembusan udara (breathy) dan terkadang kesulitan untuk menyanyi dengan nada tinggi. Karakter suara anak laki-laki hampir sama dengan suara anak perempuan sampai sekira usia 9 tahun. Kalau suara itu dilatih dengan baik maka akan menghasilkan suara yang bagus, jernih dan indah. Puncak keindahan suara anak laki-laki ini justru muncul pada saat menjelang pubertas yaitu ketika "akan" mengalami perubahan suara. Dengan demikian apabila kita menginginkan anak mampu bernyanyi dengan nada yang tepat dan penuh percaya diri, sebaiknya anak dilatih menyanyi dengan ketepatan nada sebelum memasuki usia 9 tahun. 1. Pengelompokkan Karakteristik Suara Anak Menurut Andersen, karakteristik suara anak dapat dikategorikan berdasarkan pengelompokan usia yaitu: 4 tahun - 5 tahun, 6 tahun - 7 tahun, 8 tahun - 9 tahun dan 10 tahun - 12 tahun (Tumurang, 2006) a. Usia 4 tahun - 5 tahun Pada usia pra sekolah ini suara yang dihasilkan umumnya berkesan "kecil", tipis dan ringan. Anak biasanya belum dapat menyanyikan nada lagu dengan tepat. Batas suara umumnya antara nada d' sampai a' (dapat menemukan nada c' pada piano atau alat musik bilah nada, biasanya letaknya pada pertengahan deretan bilah piano; dapat pula mendapatkan nada c pada' garpu tala), hanya sebagian kecil anak dapat menyanyi dari nada d' sampai d". Pada usia ini anak biasanya sudah dapat menyanyikan pola-pola nada sederhana. b. Usia anak 6 - 7 tahun Setelah usianya bertambah, sekira usia 6 hingga 7 tahun (kelas 1-2 sekolah dasar), anak biasanya memiliki suara yang ringan dan tinggi, walaupun beberapa diantaranya mungkin memiliki suara yang rendah. Pada usia ini banyak diantaranya belum dapat bernyanyi dengan ketepatan nada. Mereka dapat menyanyikan lagu dengan kalimat-kalimat pendek dalam bentuk melodi dan mulai menunjukkan kesukaan bernyanyi sendiri. Seiring dengan perkembangan kepekaan dan kecerdasannya, anak mulai memahami tinggi dan rendahnya nada.

4.3. 3

Unit 4 - Sub Unit 3

Anak mulai dapat menyanyikan satu nada yang panjang atau lama durasinya. Batas suara anak pada usia ini pada umumnya d' - b' atau dapat pula d' - d". Pada rentang usia ini, anak dapat membedakan antara berteriak dengan bernyanyi kuat dan mulai memahami pentingnya pengaturan nafas dalam kegiatan bernyanyi. Mereka sudah dapat bernyanyi bersahutan (responsorial) dan dapat menyanyikan lagu yang bentuknya terdiri dari dua atau tiga bagian. Kemampuan lainnya dalam usia ini adalah anak mulai menyanyi dengan penuh perhatian pada perubahan tempo dan dinamik. Anak dapat menyanyikan lagu dengan aksentuasi ritmik dan dengan iringan sederhana. Tema lagu yang disukai anak pada usia ini umumnya tentang binatang, alam, kendaraan dan persahabatan. Mereka juga suka berpura-pura (berimajinasi) sebagai sesuatu yang ada dalam atau berkaitan dengan lagu tersebut. Anak menggemari lagu yang diikuti dengan gerak seperti melompat, bertepuk tangan dan sebagainya. c. Usia anak 8 - 9 tahun Pada usia 8-9 (kelas 2-4 sekolah dasar) tahun ini biasanya anak sudah dapat menyanyi dengan nada yang tepat. Anak perempuan umumnya bersuara sangat ringan dan tipis, sedangkan anak laki-laki mulai mengembangkan kemampuan beresonansi untuk menjadi suara alto-tenor yang kelak akan berubah menjadi suara pria dewasa. Pada usia ini anak dapat menyanyikan lagu lingkaran (round atau canon), yaitu lagu yang dinyanyikan susul-menyusul dan dapat pula menyanyikan lagu deskan, dan lagu bersuara dua. Kemampuan lainnya yang mulai muncul adalah menyanyikan lagu dengan kualitas yang ekspresif. Dapat bernyanyi dengan gaya dihentakkan, mengalir, tegas dan sebagainya. Anak mulai dapat membedakan akor berdasarkan pendengaran dan menyanyikan ritme yang lebih rumit. Tema lagu yang disukai anak pada usia ini adalah lagu tentang petualangan, keadaan negeri lain dan ketertarikan pada berbagai gaya musik dari berbagai tempat di dunia. d. Usia anak 10 - 12 tahun

4.3. 4

Unit 4 - Sub Unit 3

Pada usia ini anak umumnya sudah duduk di kelas 4-6 sekolah dasar. Suara anak yang belum berubah masih tetap jernih dan ringan. Sura anak laki-laki yang menjelang berubah menjadi lebih indah. Kemampuan anak pada usia ini diantaranya dapat bernyanyi lebih baik untuk nyanyian dua atau tiga suura. Rasa ritmik dan respons ritmiknya pun menjadi lebih kuat. Sesuai perkembangan psikologisnya, anak mulai suka meniru karakter dan gaya dari penyanyi yang terkenal (populer) beberapa diantaranya mulai mengidolakan penyanyi populer. Suara anak laki-laki mulai berubah. Jenis suara yang sedang berubah ini disebut suara "cambiata", pada saat ini batas suaranya b - g'. Karena pita suara mulai menebal dan perubahan hormonal, suara anak laki-laki mulai menjadi rendah seperti laki-laki dewasa, sedangkan suara anak wanita seperti mengandung hembusan udara (breathy). Sesuai perkembangan nalarnya, pada usia ini umumnya anak mulai dapat membaca notasi musik. 2. Karakteristik Musik Anak Karakter musik anak adalah sifat musik anak yang seyogyanya tepat dengan hakikat perkembangan anak ditinjau dari segi biologis, jiwa maupun kemampuan berpikir serta minat anak.

4.3. 5

Unit 4 - Sub Unit 3

Keterangan: Penggabungan antara komponen fisik, fikir, rasa dan minat perlu dilakukan dalam memahami perkembangan musik untuk anak (Kamtini, 2006). Semua aspek musik bahkan pada tiap elemen musik yang diperkenalkan kepada anak seyogyanya dijumpai pada karakter musik anak. Elemen musik atau unsur musik yang dimaksud meliputi : bunyi, nada, ritme (tempo dan dinamik), ekspresi musik serta bentuk musik. Karakter musik anak harus dibuat atau dipilih yang memiliki ciri-ciri sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan anak. Musik tersebut harus memberikan kesempatan seluas-luasnya yang mendorong perkembangan kreatifitas berpikir serta kreatifitas seni (ekspresi estetik) anak. Kita tentu tidak setuju bila seorang anak kelas 1 sekolah dasar menyanyikan lagu tentang percintaan antara pria dan wanita yang isi syairnyapun tidak dipahami

4.3. 6

Unit 4 - Sub Unit 3

oleh anak, terlebih bila disertai gerak tubuh yang tidak sesuai dengan norma kesopanan. Karakter musik anak pada usia kelas 1 sekolah dasar (sekira 6- tahun) sebaiknya memiliki melodi ritme sederhana, kalimat yang pendek dengan syair yang dapat dipahami anak. Musik anak hendaknya disesuaikan dengan dunia anak. Dengan demikian, musik yang kita suguhkan pada anak hendaknya memenuhi beberapa kriteria berikut. a. Pola melodi dan ritme pendek, mudah diingat, sehingga pada saatnya amat berguna untuk dapat dikembangkan (improvisasi), diubah, diperbaharui, diulang sesuai kemampuan dan kreatifitas anak (Gordon: l990). b. Mengandung unsur musik lain, seperti tempo, dinamik, bunyi dan ekspresi musik yang bisa diolah dan diekspresikan/diganti. Ini memberikan kesempatan anak untuk memperoleh pengalaman mengolah bunyi melalui musik. Contohnya antara lain: anak mencoba memainkan musik dengan kecepatan tinggi, kecepatan rendah, memperkuat, memperlembut, menirukan suara binatang. c. Syair lagu yang sesuai bagi anak. Syair tersebut sebaiknya mengandung pesan yang bermanfaat bagi anak, misalnya tentang keindahan, rasa syukur, rasa gembira, sedih, tentang budaya bangsa. Bahasa/syair yang digunakan, disusun sedemikian rupa dan dipilih dengan hati-hatii agar mudah dipahami anak. d. Kesesuaian dengan minat dan menyatu dengan kehidupan anak seharihari. Musik mengandung hal yang menarik bagi anak, seperti penggambaran langkah atau karakter binatang, mendorong imajinasi atau berkhayal sebagai tokoh tertentu, cerita lucu dan lain-lain.
e.

Memberikan kesempatan kepada anak untuk bergerak melalui musik. Umumnya anak-anak suka sekali bahkan seringkali cenderung untuk bergerak pada saat menyanyi. Pada saat bernyanyi anak dapat menari, saat mendengarkan musik ia mencoba mengembangkan gerak yang sesusi dengan musik yang didengamya. Dalam pembelajaran musik, sebaiknya melalui gerakan tubuh tersebut, anak dapat mcnghasilkan bunyi dengan memanfaatkan berbagai sumber bunyi seperti memukulkan tongkat, bertepuk tangan, menghentak kaki dan lain-lain. Musik anak selain mernagsang anak untuk

4.3. 7

Unit 4 - Sub Unit 3

bergerak, dapat pula digunakannya untuk menenangkan diri. Kemampuan lagu untuk menenangkan diri anak ini didapati pada musik yang berkarakter tenang pula. Melalui musik diharapkan anak-anak dapat mengembangkan kemampuannya dalam bemyanyi dan menstimulasi untuk melakukan gerak sesuai dengan karakter anak. Kebiasaan kita untuk memberikan pujian apabila seorang anak mampu bernyanyi dan bergerak (menari) seperti gaya orang dewasa perlu dipertimbangkan kembali. Seringkali apa yang dianggap lucu dan bagus menurut kaca mata orang dewasa justru tidak tepat bagi perkembangan anak-anak. Musik yang ditayangkan di media massa (terutama televisi), walaupun diberi nama dan dinyanyikan oleh anak-anak pada kenyataannya tidak selalu cocok dengan perkembangan anak. Sebagai orang tua dan guru kita wajib mendampinginya, untuk memilihkan dan menyeleksi hiburan, tayangan-tayangan musik tersebut. B. Karakteristik Tari anak SD Seni tari pada dasarnya adalah bentuk atau jenis seni yang menggunakan gerak sebagai mediumnya. Dalam paparan mengenai karakteristik suara dan musik anak sedikit disinggung tentang gerak anak yang disesuaikan dengan lagu atau musik anak. Pada saat mendengan atau menyanyikan lagu, anak cenderung untuk melakukan gerak. Gerak spontan yang merespon lagu ini merupakan talenta dasar yang dimiliki hampir semua anak-anak. Seni Tari memiliki peranan yang sangat penting dalam proses pertumbuhan dan perkembangan anak. Di sekolah dasar, peranan seni tari dalam membantu pertumbuhan dan perkembangan anak ini antara lain untuk meningkatkan pertumbuhan fisik, mental dan kepekaan estetik, memberi sumbangan ke arah sadar diri, mengembangkan daya imajinasi kreatif, melatih memecahkan masalah, menguraikan cara berpikir/ berbuat dan menilai serta memberikan dukungan kepada perkembangan pribadi secara utuh. Pertumbuhan adalah proses berkelanjutan yang meliputi perkembangan dari semua kecakapan dan potensi anak. Pengalaman yang diperoleh anak dalam

4.3. 8

Unit 4 - Sub Unit 3

aktivitas seni tari memberikan kesempatan bagi kelangsungan proses perkembangan tersebut. Kegiatan-kegiatan dalam melakukan gerak-gerak tari juga merangsang tumbuh dan berkembangnya kesadaran estetik. Jenis pengalaman seni untuk meningkatkan pertumbuhan fisik yang ditunjukkan dengan perkembangan motorik anak ini dilakukan melalui gerak-gerak bebas dalam menari. Kegiatan semacam ini memberikan kesempatan fisik dan mental untuk tumbuh secara optimal. Kegiatan ini juga melibatkan proses mental yaitu visualisasi hasil pengamatan yang sekaligus menjadi pengalaman estetik bagi anak. Sebagai contoh, gerak-gerak yang dilakukan anak-anak SD kelas rendah setelah melihat gerak-gerak binatang, katak misalnya, anak kemudian akan mencoba menirukan gerak melompat-lompat dengan caranya sendiri. Melalui kegiatan tari keunikan anak akan terbina karena tari merupakan salah satu cara agar anak dapat belajar mengenali dirinya sendiri dengan baik. Dengan demkian pemenuhan diri anak dapat berkembang dan ini menyebabkan tumbuhnya inisiatif, kemampuan mengkritik, memimpinan dan mengkreasi. Jika anak-anak kelas rendah umumnya ke `aku' annya masih besar, maka pada kelas tinggi sekolah dasar hal tersebut semakin hari semakin berkurang, berubah menjadi rasa sosial. Anak merasakan keberadaannya memiliki arti berintegrasi dalam kelompoknya. Hal tersebut tampak terutama jika dia diberi peran tertentu dalam suatu kegiatan, termasuk dalam kegiatan yang memberikan pengalaman artistik/estetik. Dalam pembelajaran tari misalnya, sebuah diskusi kecil diadakan antar teman tentang gerak binatang yang dilakukan berpasangan, mereka kemudian akan aktif dan saling memberikan sumbangan pikiran. Sebagai pendidik situasi belajar ini dapat dimanfaatkan untuk memberikan peluang kepada setiap peserta diskusi mengemukakan pendapatnya. Setiap usaha pendidikan kearah menumbuhkembangkan imajinasi kreatif harus didukung dan diselenggarakan dengan baik. Berkaitan dengan hal tersebut, tari sebagai bagian dari pendidikan seni memiliki peran yang cukup penting, karena dalam tari anak diberikan kesempatan berimajinasi kreatif melalui eksplorasi gerak. Imajinasi kreatif ini sangat penting dalam proses pendidikan bagi anak usia sekolah dasar. Sebagai contoh, jika diberi kesempatan menirukan

4.3. 9

Unit 4 - Sub Unit 3

gerak binatang buas, harimau misalnya, anak akan benar-benar berkhayal seandainya menjadi harimau. Kegiatan-kegiatan belajar sambil bermain dalam aneka gerak akan membina imajinasi mereka sehingga membantu mendorong perkembangan potensi dirinya secara optimal. Peran guru sangat diperlukan dalam memberikan motivasi ketika anak mendapatkan masalah. Motivasi ini diberikan agar anak dapat menyelesaikan persoalannya sendiri. Proses eksplorasi gerak dalam tari dapat dijadikan pembelajaran bagi anak sebagai simulasi untuk menyelesaikan masalah. Sebelum anak dapat menyelesaikan masalahnya sendiri, dianjurkan agar diselesaikan atau didiskusikan bersama-teman-temannya sampai mempunyai keputusan-keputusan tertentu. Dalam kehidupannya sehari-hari sebagai manusia, ia akan selalu menghadapi masalah, kegiatan tari di sekolah dapat dijadikan sarana latihan, untuk memecahkan masalah. Usaha dan kemampuan untuk masalah merupakan hal yang penting dalam pendidikan maupun dalam kehidupan sehari-hari. Seni tari memberi sumbangan terhadap jalan untuk pemecahan masalah. Dalam aktivitas seni tari anak-anak SD dapat memunculkan gagasan-gagasan yang menjadi benar-benar konkrit. Saat seorang anak bermain, aktivitas mereka tidak hanya melibatkan aspek fisik saja, tetapi juga melibatkan pikiran. Jika suatu saat mereka menirukan gerak alam atau binatang, mereka pada dasarnya tengah melakukan proses berpikir untuk mengkonstruksi kembali gerak-gerak yang dilakukan tersebut seperti apa yang mereka amati. Aktivitas ini akan memberikan pertanyaan "apakah gerakanku baik" atau setidaknya sesuai dengan amatan mereka dan seperti itu pula yang mereka harapkan dari orang lain yang melihatnya. Keputusan yang diambil akan menjadi proses menilai yang bijaksana, mereka akan berusaha melakukan perubahan-perubahan untuk sesuatu (gerak/tampilan) yang lebih baik. Melalui kcgiatan seni tari, kehidupan siswa SD dapat diperkaya melalui sebuah proses penjelajahan yang dibutuhkan dalam penyusunan pengalaman secara kreatif dan sensitif. Usaha-usaha mematangkan kepribadian dalam seni tari dapat dilakukan guru dengan cara membantu penyesuaian emosionalnya, membantu

4.3.10

Unit 4 - Sub Unit 3

menghilangkan perasaan terikat, takut, menekan kckecewaan, memberikan kepercayaan serta mendorong anak agar selalu berbuat positif. 2. Pembagian Karakteristik Tari Anak SD Karakteristik tari anak umumnya dapat kita bedakan menjadi dua, yaitu karakteristik tari anak kelas rendah dan karakteristik anak kelas tinggi. Berikut ini uraian masing-masing bagian tersebut. a. Karakteristik tari anak kelas rendah Bebeberapa aspek dalam tari sesuai dengan karakteristik anak kelas rendah, yang harus diketahui oleh guru SD, antara lain: 1) Tema Anak-anak SD kelas rendah umumnya mudah terkesan dengan pengalaman menyenangkan yang pernah dilihat atau dialaminya. Secara spontan anak menirukan gerak sesuai dengan apa yang pernah dilihatnya tersebut. Dengan mengetahui dan memahami lingkungan keseharian anak, guru dapat mencoba menyusun sebuah tema berdasarkan apa yang pernah dilihat dan diamati anak. Salah satu tema yang disenangi oleh anak-anak kelas rendah adalah tingkah laku binatang seperti : kupu-kupu, kuda, ayam, bebek, burung dan katak. 2) Bentuk gerak Gerak yang sesuai dengan karakteristik tari anak kelas rcndah, pada umumnya gerak-gerak sederhana dan tidak rumit. Walaupun sederhana tidak berarti imajinasi mereka dibatasi, karena pada dasarnya imajinasi dan daya kreasi anak kelas rendah sangat tinggi. Bentuk gerak yang dilakukannya biasanya gerak-gerak yang lincah, cepat dan menggambarkan suasana yang gembira. 3) Bentuk Iringan Musik untuk mengiringi tarian dipilih yang menggambarkan kesenangan atau kegembiraan. Musik iringan ini terutama yang terdapat pada lagu-lagu anak yang sederhana dan mudah diingat seperti Kelinciku, Kebunku, Kupu-kupu, Cicak di Dinding, Balonku, Bertamasya dan lain-lain. 4) Jenis Tari

4.3.11

Unit 4 - Sub Unit 3

Jenis tari pada kelas rendah memiliki karakteristik sesuai dengan bentuk dan iringannya yaitu yang menunjukkan sifat kegembiraan atau kesenangan, gerakannya lincah dan sederhana, iringannyapun mudah dipahami. Jenis tarian yang dapat digunakan dalam pembelajaran tari anak usia SD kelas rendah ini diantaranya: Tari Gembira, Tari Kupu-kupu, Tari Kelinci dan lain-lain. Gbr. 4.3.1 Anak dengan tari kelinci b. Karakteristik tari anak kelas tinggi Anak usia SD kelas tinggi telah mengalami perkembangan emosi dan nalarnya. Pada umumnya anak dalam usia ini sudah mulai memiliki sifat kemandirian dan rasa tanggung jawab, walaupun prosentasenya kecil, pada dasarnya mereka memiliki perasaan yang lebih peka serta daya pemikiran yang lebih kritis. Dengan demikian karakteristik tari anak kelas tinggi sedikit bcrbeda dongan karakteristik anak di kelas rendah. Agar pembelajaran tari pada anak kelas tinggi dapat berlangsung dengan baik kita harus memperhatikan beberapa aspek sesuai dengan karakteristiknya sebagai berikut: 1 ) Tema Anak usia SD kelas tinggi pada umumnya mulai memperhatikan hal-hal yang berhubungan dengan kehidupan sosial atau ceritera tentang lingkungan sosialnya. Hal-hal seperti itulah yang dapat dicoba untuk dijadikan sebagai tema lagu. 2) Bentuk gerak Di kelas tinggi anak sudah memiliki keberanian dan kemampuan mengekspresikan kegiatan-kegiatan yang telah dialaminya menjadi bentuk-bentuk gerak tari. Anak sudah memiliki kemampuan untuk melakukan gerak yang lebih bervariasi seperti gerak yang mengekspresikan orang marah, sedih dan gerak yang diinterpretasikan dari alam sekitar. 3) Bentuk iringan Kepekaan anak usia SD kelas tinggi terhadap irama musik pengiringnya telah bertambah. Mereka dapat mengekspresikan gerak tarinya menyesuaikan dengan

4.3.12

Unit 4 - Sub Unit 3

suasana garapan atau temanya, misalnya : iringan pada suasana sedih, marah, gembira, sakit, menangis, dan lain-lain. 4) Jenis tari Jenis tari yang dapat digunakan dalam pembelajaran tari pada anak kelas tinggi antara lain : Tari Perang, Tari Tani, Tari Berlayar, Tari Satria dan lain-lain. LATIHAN Kumpulkan berbagai musik dan tarian anak-anak, kemudian analisis musik dan tarian tersebut. Tentukan tarian dan musik yang tepat sesuai dengan karakteristik anak di sekolah dasar. Kemukakan alasan mengapa musik dan tarian tersebut dapat dipergunakan dan sesuai dengan karakteristik anak di sekolah dasar. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Baca kembali dengan seksama tulisan dalam sub unit ini. Perkuat pemahaman anda dengan materi yang telah diberikan pada sub unit sebelumnya. Diskusikan dengan teman dan tutor anda hasil analisis dari berbagai jenis musik dan tarian anak yang anda kumpulkan tersebut.. RANGKUMAN Suara anak mengalami perkembangan sesuai dengan perkembangan intelektual dan perkembangan fisiknya. Karakter suara anak pada umumnya, murni, ringan dan jernih. Suara yang dikeluarkan anak perempuan umumnya berkualitas ringan, tipis dan bening. Karakteristik suara anak dapat dikategorikan berdasarkan pengelompokan usia yaitu: 4 tahun - 5 tahun, 6 tahun - 7 tahun, 8 tahun - 9 tahun dan 10 tahun - 12 tahun. Karakter musik anak adalah sifat musik anak yang tepat dengan hakikat perkembangan anak ditinjau dari segi biologis, jiwa maupun kemampuan berpikir serta minat anak. Semua aspek musik bahkan pada tiap elemen musik yang diperkenalkan kepada anak diseuaikan dengan karakter musik anak. Karakter musik anak harus dibuat atau dipilih yang memiliki ciri-ciri sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan anak, memberikan kesempatan seluas-luasnya yang

4.3.13

Unit 4 - Sub Unit 3

mendorong perkembangan kreatifitas berpikir serta kreatifitas seni (ekspresi estetik) anak. Musik anak disesuaikan dengan dunia anak, memenuhi kriteria: pola melodi dan ritme pendek, mengandung unsur musik lain, syair lagu yang sesuai bagi anak, sesuai dengan minat dan menyatu dengan kehidupan anak seharihari, dan memberikan kesempatan kepada anak untuk bergerak melalui musik. Seni tari pada dasarnya adalah bentuk atau jenis seni yang menggunakan gerak sebagai mediumnya. Di sekolah dasar, peranan seni tari dalam membantu pertumbuhan dan perkembangan anak ini antara lain untuk meningkatkan pertumbuhan fisik, mental dan kepekaan estetik, memberi sumbangan ke arah sadar diri, mengembangkan daya imajinasi kreatif, melatih memecahkan masalah, menguraikan cara berpikir/berbuat dan menilai serta memberikan dukungan kepada perkembangan pribadi secara utuh. Kegiatan-kegiatan dalam melakukan gerak-gerak tari juga merangsang tumbuh dan berkembangnya kesadaran estetik. Jenis pengalaman seni untuk meningkatkan pertumbuhan fisik yang ditunjukkan dengan perkembangan motorik anak ini dilakukan melalui gerak-gerak bebas dalam menari. Kegiatan semacam ini memberikan kesempatan fisik dan mental untuk tumbuh secara optimal. Kegiatan ini juga melibatkan proses mental yaitu visualisasi hasil pengamatan yang sekaligus menjadi pengalaman estetik bagi anak. Melalui kegiatan tari keunikan anak akan terbina karena tari merupakan salah satu cara agar anak dapat belajar mengenali dirinya sendiri dengan baik. Karakteristik tari anak umumnya dapat kita bedakan menjadi dua, yaitu karakteristik tari anak kelas rendah dan karakteristik anak kelas tinggi.

Test Formatif 3
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Materi yang terlalu “mudah” umumnya akan menyebabkan anak cepat menjadi jenuh sedangkan materi yang terlalu “sulit” cenderung menyebabkan anak merasa …… a. rendah diri c. sakit hati b. takut dan putus asa d. gagal 2. Umumnya …… hari setelah kehadirannya di dunia, anak mulai mampu

4.3.14

Unit 4 - Sub Unit 3

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

mengenali bunyi-bunyi lain disekitarnya, terutama suara manusia. a. 6 atau 7 c. 2 atau 8 b. 3 atau 4 d. 7 atau 8 Anak memiliki karakteristik suara yang khas yaitu "suara anak" dan tidak bisa di nilai berdasarkan suara orang dewasa. Karakter suara anak pada umumnya: a. pelan, ringan dan jernih c. murni, ringan dan jernih b. murni, pelan dan jernih d. murni, ringan dan riang Sebaiknya anak dibimbing untuk menghasilkan ………….untuk dapat menyanyikan nada yang tinggi tanpa dipaksa. a. "suara leher" c. "suara perut" b. "suara dada" d. "suara kepala" Pada usia kurang lebih 15 tahun suara remaja perempuan mulai menjadi matang menjadi suara…………. a. sopran dan alto c. sopran dan tenor b. alto dan tenor d. tenor dan bass Salah satu tema yang disenangi oleh anak-anak kelas rendah adalah tingkah laku binatang seperti…..kecuali a. kupu-kupu c. katak b. kelinci d. ular Tema tarian pada anak usia SD kelas tinggi pada umumnya mulai memperhatikan hal-hal yang berhubungan dengan…… a. kehidupan sosial c. perang b. drama percintaan d. dongeng binatang Pembelajaran tari di Sekolah Dasar harus memperhatikan tingkat perkembangan anak sehingga dapat menyesuaikan beberapa aspek tarian seperti: a. tema, bentuk kostum, bentuk c. tema, bentuk gerak, bentuk iringan dan jenis tari panggung dan jenis tari b. tema, bentuk gerak, bentuk d. tema, bentuk tubuh, bentuk iringan dan jenis tari iringan dan jenis tari Jenis tari yang dapat digunakan untuk meningkatkan kemampuan anak dalam menari pada pembelajaran tari anak kelas tinggi sekolah dasar antara lain jenis tarian………….. kecuali. a. Tari Perang c. Tari Berlayar b. Tari Tani d. Tari percintaan Jenis tari pada kelas ……. memiliki ciri sesuai dengan bentuk dan iringannya yaitu yang menunjukkan sifat kegembiraan atau kesenangan, gerakannya lincah dan sederhana, iringannyapun mudah dipahami. a. 1-3 c. 5-6 b. 4-6 d. 2-5

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub unit ini.

4.3.15

Unit 4 - Sub Unit 3

Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

DAFTAR PUSTAKA Syafii, dkk, (2006), Materi Pokok, Materi dan Pembelajaran Kertakes SD, Jakarta: Universitas Terbuka Tanjung, Husni Wardi dan Kamtini, (2006), Berkreativitas Melalui Kerajinan Tangan dan Kesenian di Sekolah Dasar,Jakarta: Depdiknas-DirjendiktiDirektorat Ketenagaan. Tarjo, Enday, (et.al), (2005) Seni Rupa dan Kerajinan, Jurusan Pendidikan Seni Rupa, FPBS- UPI Tocharman, Maman, dkk, (2006) Kajian Lanjutan Pembelajaran Seni Rupa, Bandung: UPI Press Tocharman, Maman, dkk, (2006) Pendidikan Seni Rupa, Bandung: UPI Press Tumurang, Hetty, (2006), Pembelajaran Kreativitas Anak Sekolah Dasar,Jakarta: Depdiknas-Dirjendikti-Direktorat Ketenagaan.

4.3.16

Unit 4 - Sub Unit 3

Kunci Jawaban Unit 4 Test Formatif 1 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. A C A C C C D A D D

Test Formatif 2 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. D D C D B B D A A D

Test Formatif 3 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B B C D A D A B D A

4.3.17

Unit 5

UNIT

5

APRESIASI DAN KRITIK SENI
Oleh Zakarias Soeteja Bandi Sobandi PENDAHULUAN Bagi saudara sebagai seorang guru sekolah dasar pemahaman terhadap kegiatan apresiasi dan kritik seni sangat dibutuhkan. Pemahaman terhadap kedua kegiatan ini akan sangat membantu saudara dalam melakukan proses pembelajaran seni di sekolah. Kegiatan apresiasi dan Kritik merupakan salah satu lingkup pembelajaran seni di sekolah yang disyaratkan dalam kurikulum. Melalui Unit ini saudara akan memperoleh informasi tentang apresiasi dan kritik seni, pengertian, fungsi, manfaat, jenis dan metodenya. Setelah mempelajari unit ini saudara diharapkan memiliki kemampuan sebagai berikut: 1. dapat memahami pengertian apresiasi dan kritik seni 2. dapat memahami fungsi dan tujuan apresiasi dan kritik seni 3. dapat mengetahui jenis-jenis apresiasi dan kritik seni 4. dapat mengetahui metode kritik dan apresiasi seni 5. dapat memahami aplikasi apresiasi dan kritik seni dalam proses pembelajaran seni di sekolah dasar. Agar dapat memenuhi kemampuan yang diharapkan, maka unit bahan belajar cetak ini disusun dalam tiga sub unit sebagai berikut: 1. Sub Unit 1, Pengertian Apresiasi dan Kritik Seni 2. Sub Unit 2, Jenis dan Metode Apresiasi dan Kritik Seni 3. Sub Unit 3, Fungsi Apresiasi dan Kritik Dalam Pendidikan Seni. Agar Saudara berhasil dengan baik dalam mempelajari Unit 5 ini, ikuti patunjuk belajar sebagai berikut: 1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan ini sehingga Saudara memahami kerangka umum unit, manfaat dan bagaimana mempelajarinya.

5.1

Unit 5

2. Bacalah secara global atau sepintas dan carilah kata-kata kunci, atau katakata yang menurut Saudara masih asing. Kata-kata tersebut merupakan istilah khusus dalam seni atau pendidikan seni. Carilah arti atau maksudnya dalam glosarium atau kamus yang ada. 3. Bacalah secara cermat. Ulangilah bacaan Saudara, jika menemui konsepkonsep yang menurut saudara sulit dipahami. 4. Kerjakan latihan dan tes yang ditawarkan. 5. Lakukan diskusi untuk memantapkan pemahaman dengan kelompok belajar atau tutor Saudara.

5.2

Unit 5 Sub Unit 1

Sub UNIT

1

PENGERTIAN APRESIASI DAN KRITIK SENI
Sebelum melakukan kegiatan apresiasi dan kritik seni, saudara harus memahami terlebih dahulu pengertian dan fungsi apresiasi dan kritik seni. Orang seringkali tidak menyadari kegiatan apresiasi dan kritik yang dilakukannya dalam kehidupan sehari-hari. Bahkan dikalangan akademisi seni sekalipun kegiatan ini seringkali dipertukarkan tanpa disadarinya. Dengan memahami berbagai pengertian apresiasi dan kritik seni diharapkan juga saudara dapat lebih mudah untuk memahami materi yang disampaikan dalam sub unit selanjutnya. Pengetahuan ini tidak saja bermanfaat bagi saudara, tetapi dalam pembelajaran seni di sekolah nanti, saudara juga akan menyampaikan materi pemahaman apresasi dan kritik seni ini pada siswa saudara sesuai dengan kemampuannya. A. APRESIASI SENI 1. Pengertian Apresiasi Istilah “apresiasi” secara etimologi: “appreciatie” (Belanda), “appreciation” (Ing), menurut kamus Inggris (Webster), “to appreciate”, adalah bentuk kata kerja yang berarti: to judge the value of; understand or enjoy fully in the right way (Oxford), to estimate the quality of; to estimate rightly; to be sensitively aware of…. Secara umum apresiasi seni atau mengapresiasi karya seni berarti, mengerti sepenuhnya seluk-beluk sesuatu hasil seni serta menjadi sensitif terhadap segisegi estetikanya. Apresiasi dapat juga diartikan berbagi pengalaman antara penikmat dan seniman, bahkan ada yang menambahkan, menikmati sama artinya dengan menciptakan kembali. Tujuan pokok penyelenggaran apresiasi seni adalah menjadikan masyarakat "melek seni" sehingga dapat mencrima seni sebagaimana

5.1.1

Unit 5 Sub Unit 1

mestinya. Dengan kata-kata yang lebih lengkap, apresiasi adalah kegiatan mencerap (menangkap dengan pancaindera), menanggapi, menghayati sampai kepada menilai sesuatu (dalam hal ini karya seni). Kegiatan apresiasi seni atau mengapresiasi karya seni dapat diartikan sebagai upaya untuk memahami berbagai hasil seni dengan segala permasalahannya serta terjadi lebih peka akan nilai-nilai estetika yang terkandung di dalamnya. Hal ini ditegaskan oleh Soedarso (1990) bahwa apresiasi adalah: “Mengerti dan menyadari sepenuhnya seluk-beluk sesuatu hasil seni serta menjadi sensitif terhadap segi-segi estetiknya sehingga mampu menikmati dan menilai karya tersebut dengan semestinya.” Sementara itu Rollo May (Alisyahbana, 1983) menambahkan bahwa berapresiasi terhadap suatu kreasi baru atau hasil seni juga merupakan suatu tindakan kreatif. 2. Dimensi Apresiasi Kegiatan apresiasi merupakan suatu kegiatan yang kompleks. Hal ini dapat dikaji dari berbagai dimensi. Menurut Osborn (1970) bahwa apresiasi sebagai suatu sikap attitudes), apresiasi sebagai suatu aksi (actions) a. Apresisi sebagai Sikap Apresiasi seni sering didefiniskan dalam istilah kebiasaan (habits) dan suatu keahlian (skills), tetapi definisi apresiasi secara lengkap seharusnya mengandung suatu sikap atau perasaan tentang seni yang membawa individu kepada sesuatu atau pengalaman dengan seni. Harold Osborne meyakini bahwa apresiasi dapat mengembangkan kebiasaan mental berupa perhatian (attention) dan ketertarikan (interest) secara bersama-sama membawanya pada keahlian yang dituntut dalam kemampuann untuk diperlihatkan dalam nuansa yang berbeda. Pengembangan pengetahuan dan pengalaman diperlukan untuk memperkaya tujuan apresiasi yang meliputi respek untuk para ahli, penilaian produk yang dihasilkan oleh kemampuan para ahli, perasaan/pemahaman mengenai -”emotions function cognitively”- untuk aturan yang dimainkan oleh seni rupa dalam kebudayaan manusia, dan rasa toreransi bagi perbedaan orangorang, kelompok, budaya, gambar dan objek/benda.

5.1.2

Unit 5 Sub Unit 1

Oleh karena itu, apresiator pemula memerlukan waktu dan berusaha meningkatkan keterampilan dalam menilai dan mengetahui tentang seni secara menyeluruh. Para apresiator membawa orang baru untuk menjadi seorang ahli dalam menanggapi karya seni dan menjadi ahli untuk meneliti karya seni. b. Apresiasi sebagai suatu prilaku (action) Perkembangan mental dapat dilatih melalui studi apresiasi seni yang meliputi: memusatkan perhatian, mengenal peredaan, pemahaman kontekstual dan penilaian. Guru juga diharapkan aktif dalam mengapresiasi dan keterlibatanya dalam kehidupan seni. Mereka yakin bahwa struktur pengalaman dalam kelas melayaninya sebagai model seni yang dapat dikembangkan pada masa datang. Selanjutnya, hal yang mungkin dipadukan dalam menanggapi seni melalui kegiatan membacanya, mengumpulkan karya, dan ekspresi sosial adalah dengan sikap positif dan partisipasi. Keterampilan apresiasi seni telah dikembangkan dan dimulai atas dasar pengetahuan, apresiator baru yang menemukan penguatan dalam melakukan aktivitas apresiasi. Apresiasi seni ini berlangsung alamiah dalam interaksi, rekonstruksi, dan keberlangsungannya. c. Tujuan dan Fungsi Apresiasi Seni 1). Tujuan Apresiasi Seni Tujuan apresiasi seni diungkapkan Derlan (1987) bahwa apresiasi seni pada hakekatnya adalah untuk mendapatkan apa yang disebut dengan “pengalaman estetis”. Penikmatan seni yang terarah, sadar dan bertujuan akan menghasilkan pengalaman tersebut. Seperti halnya dengan pergaulan yang akrab dengan karya seni, pengalaman-pengalaman itu didapatkan. Hal ini dipertegas Soedarso (1990:79) yang menyebutkan bahwa tujuan pokok penyelenggaran apresiasi seni adalah untuk menjadikan masyarakat (siswa) “melek seni” sehingga dapat menerima seni sebagai mestinya. Tujuan apresiasi seni dalam kurikulum pendidikan umum adalah untuk memperkenalkan siswa terhadap seni dan lebih jauhnya dapat memahami nilainilai dan aturan dalam kehidupan budayanya. Hal ini menujukkan bahwa kegiatan apresiasi seni merupakan sesuatu yang kompleks dan memerlukan usaha secara individual untuk tidak hanya sekedar mengenalnya, tapi perlu mempelajarinya

5.1.3

Unit 5 Sub Unit 1

dengan seksama. Apresiasi juga merupakan sikap dan perbuatan yang diartikan sebagai dinamika dari penemuan individu yang melakukan apresiasi. Mengajar dan belajar tentang seni merupakan proses penemuan dan suatu penemuan yang akan mempengeruhi individu dalam berinteraksi dengan seni di masa datang. Tentunya hal ini akan mendatangkan suatu nilai dan pemahamanan atau apresiasi seni sebagai suatu perbuatan yang kompleks. Respon terhadap seni akan menggugah rasa kepuasan. Melalui kegiatan menikmati seni secara sempurna akan mengalami suatu kepuasan penginderaan dan akan memperoleh pengalaman melalui imajinasinya. Partisipasi aktif dari pengamat dalam berdialog dengan seni harus dikembangkan karena apresiasi seni adalah hasil dari pada partisipasi sikap dari si pengamat sendiri. Suatu karya seni mempunyai nilai estetis hanya apabila menimbulkan respon positif pada pihak pengamat melalui kegiatan mengamati dan menterjemahkan pesan itu menjadi alat komunikasi antara seniman dengan pengamat seni. 2). Manfaat dan Fungsi Apresiasi Seni Ada dua fungsi dari kegiatan apresiasi seni. Fungsi pertama adalah agar kita dapat meningkatkan dan memupuk kecintaan kepada karya bangsa sendiri dan sekaligus kecintaan kepada sesama manusia. Sedangkan fungsi kedua bersifat khusus, ada hubungannya dengan kegiatan mental kita yaitu penikmatan, penilaian, empati dan hiburan. Mengapresiasi karya seni itu penting sekali karena akan membuat hidup lebih nikmat, gembira, sehat. Bayangkan, bagaimana jika ada orang yang tidak mampu sekali menikmati karya seni (dalam arti luas, termasuk seni di luar seni rupa). Dalam kehidupan sehari-hari, secara disadari atau tidak, orang melakukan apresiasi pada tingkat tertentu: menonton pameran, mendengarkan musik, menonton film di TV, memilih motif kain dan sebagainya. Apresiasi seni juga besar manfaatnya bagi ketahanan budaya Indonesia. Dalam seni budaya pendukung kebudayaan yang merasa lemah akan lebih suka mengimpor ide-ide dari luar yang dirasanya lebih tinggi nilainya. Dampak perkembangan informasi dan komunikasi modern pada era global dewasa ini telah menerjang budaya kita sehingga kita seakan-akan tidak mampu lagi menahan serbuan pengaruh budaya asing yang dengan bebas masuk ke tengah-tengah

5.1.4

Unit 5 Sub Unit 1

budaya kita. Salah satu upaya agar tidak banyak lagi dipengaruhi budaya asing antara lain dengan meningkatkan apresiasi seni terhadap seni budaya sendiri. Dalam pendidikan seni, kegiatan apresiasi digunakan sebagai salah satu metode pembelajaran seni. Melalui metode apresiasi, siswa belajar tidak saja untuk memahami dan atau menghargai karya seni, tetapi dapat juga diimplementasikan untuk menghargai berbagai perbedaan yang dijumpai dalam kehidupannya sehari-hari. Kepedulian siswa terhadap karya seni dan warisan budaya bangsa lainnya dapat ditumbuhkan dengan metode pembelajaran apresiasi ini. Untuk itu seorang guru seni selayaknya memahami prinsip dan teknik dasar apresiasi seni. Menghargai pendapat dan karya siswa adalah salah satu bentuk apresiasi yang harus dimiliki oleh guru. 3. Hubungan Seniman, Karya Seni dan Apresiator Fungsi penciptaan seni dapat berfungsi sebagai fungsi pribadi dan fungsi social. Secara pribadi, seniman melakukan proses penciptaan seni untuk memeroleh sumber kepuasan panca indera dan intelektual. Bagi kreator ini seni seperti lukisan, patung, atau pahatan, keramik, dan sebagainya dapat memiliki beberapa arti dan fungsi. Ia dapat merupakan latihan keterampilan, dapat pula merupakan komentar terhadap masyarakat, anggapan keagamaan, pandangan hidup, kepercayaan dan lain-lain. Sementara itu, bagi masyarakat sebagai penghayat (apresiator) dengan mengenal seni, mereka dapat memetik isi pesan dari seniman melalui karya seni tersebut. Proses apresiasi ini akan berjalan dengan baik jika pengamat seni mengenal dengan baik kepada pencipta seni (seniman), karakteristik karya seni (ide, wujud dan teknik) penciptaan seni dan mengenal dirinya sebagai pengamat seni. Hal ini mengingat bahwa proses apresiasi ini berkaitan antara pencipta seni karya seni dan penikmat seni tersebut. Untuk mengatasi kesenjangan ini. Bentuk apresiasi terdiri dari apresiasi kreatif dan apreasi afektif. Pada tataran apresiasi kreatif membawa pengamat untuk menggunakan rasio dalam kesenjangan antara pencipta dan penikmat seni maka kehadiran kritik seni dapat membantu

5.1.5

Unit 5 Sub Unit 1

menanggapi persoalan yang dihadapinya sedangkan apresiasi afektif lebih melibatkan perasaan sehingga pengamat merasa dan mengalami empati dan memperoleh rasa puas dari pada orang yang hanya melakukan apresiasi kreatif. Persoalan yang timbul dalam hal ini adalah bagaimana upaya yang dilakukan agar masyarakat mau mengikuti/menyaksikan pertunjukan atau informasi agar terbentuk “attending” yaitu bersiap untuk menerima, seperti kesiapan untuk mendengarkan atau melihat, menentukan kecerahan/kejernihan dalam persepsi. Pemusatan dari organ perasaan kadang-kadang juga menyertainya (Kartono, 1987). B. KRITIK SENI 1. Pengertian Kritik Seni Pengertian kritik dalam seni tidak diartikan sebagai kecaman yang menyudutkan hasil karya atau penciptanya. Hampir sama dengan apresiasi, kritik seni pada dasarnya merupakan kegiatan menanggapi karya seni. Perbedaannya hanyalah kepada fokus dari kritik seni yang lebih bertujuan untuk menunjukkan kelebihan dan kekurangan suatu karya seni. Keterangan mengenai kelebihan dan kekurangan ini dipergunakan dalam berbagai aspek, terutama sebagai bahan untuk menunjukkan kualitas dari sebuah karya. Para ahli seni umumnya beranggapan bahwa kegiatan kritik dimulai dari kebutuhan untuk memahami (apresiasi) kemudian beranjak kepada kebutuhan memperoleh kesenangan dari kegiatan memperbincangkan berbagai hal yang berkaitan dengan karya seni tersebut. Sejalan dengan perkembangan pemikiran dan kebutuhan masyarakat terhadap dunia seni, kegiatan kritik kemudian berkembang memenuhi berbagai fungsi sosial lainnya. Kritik karya seni tidak hanya meningkatkan kualitas pemahaman dan apresiasi terhadap sebuah karya seni, tetapi dipergunakan juga sebagai standar untuk meningkatkan kualitas proses dan hasil berkarya seni. Tanggapan dan penilaian yang disampaikan oleh seorang kritikus ternama sangat mempengaruhi persepsi penikmat terhadap kualitas sebuah karya seni bahkan dapat mempengaruhi penilaian ekonomis (price) dari karya seni tersebut. Dalam dunia pendidikan, kegiatan kritik dapat digunakan sebagai salah

5.1.6

Unit 5 Sub Unit 1

satu model evaluasi proses pembelajaran khususnya pembelajaran seni. Kekurangan pada sebuah karya dapat dijadikan bahan analisis untuk meningkatkan kualitas proses pembelajaran maupun hasil belajar. 2. Kritikus Seni Kritikus seni atau ialah orang yang melakukan kritik terhadap karya seni orang lain atau dirinya sendiri (self-critic). Idealnya seorang kritikus harus memiliki ketajaman dan sensibilitas indera, pikiran dan perasaan. Ketajaman dan sensibilitas tersebut terintegrasi dalam satu kapasitas reasoning dan creative, jika dilandasi : 1. keilmuan dan pengetahuan yang relevan; 2. pengalaman yang memadai dalam dunia pergaulan materi kritik ; 3. menguasai media kritik (kebahasaan yang efektif dan komunikatif); 4. menguasai aplikasi metoda kritik yang optimal. Landasan keilmuan (dan pengetahuan) yang relevan akan membantu pekritik dalam mengupas persoalan kekaryaan seni. Misalnya sejarah seni (history of art) baik perkembangan senirupa Barat (Western Art) maupun seni Timur (Eastern Art). Ilmu sejarah akan memberikan jalan wawasan tentang waktu (time) dan ruang (space) kekaryaan seni. Dengan mempelajari perkembangan seni di setiap pelosok dunia, maka luas bahan (scope) sebagai dasar pemikiran dan acuan arah komparasi menjadi lebih terbuka. Selain sejarah seni, wawasan teori seni juga penting dimiliki oleh kritikus. Teori seni meliputi ilmu seni, filsafat seni, unsur seni, antropologi seni, sosiologi seni, tinjauan seni modern dan kontemporer, dan lain-lain. Keilmuan akan memberi pijakan dan memperkokoh konstruksi kritik yang obyektif. Sehingga mata pisau kritik semakin akurat, dan memberi pula wawasan kepada publik seni dengan keyakinan yang kuat. Seorang pekritik seni rupa misalnya, tidak selalu harus seorang perupa, namun ilmu kesenirupaan harus dimilikinya. Pengalaman dan pergaulan dalam mengamati, menyelidiki, dan membandingkan kekaryaan seni sebagai prasyarat yang tidak bisa dilepaskan dari seorang pekritik seni. Pengamatan terhadap perkembangan seni masa lalu (dari prasejarah ) hingga fenomena seni masa kini

5.1.7

Unit 5 Sub Unit 1

akan memberi warna yang serasi bagi karya kritik seni. Begitupun upaya menyelidiki dan membandingkan kekaryaan seni antar berbagai keberadaan seni sangat membantu memperluas dan memperkaya cakrawala kritik. Sering dijumpai seorang kritikus, kritikus seni lukis misalnya, yang mengupas karya seni lukis, tetapi kupasannya memberikan gambaran yang keliru. Hal ini umumnya disebabkan oleh faktor pengalaman, pengetahuan dan wawasan yang kurang memadai. Tidak mungkin seseorang mengkritik lukisan, jika ia tidak mengetahui medium lukis, proses melukis, dan sebagainya. Menggeluti dunia sasaran kritik merupakan tugas seorang pekritik. Tidak hanya memahami kekaryaannya, pekritik juga sebaiknya memahami pikiran, perasaan seniman penciptanya. Biografi dan kehidupan seniman tidak lepas dari pengamatan pekritik. Media kritik yang utama adalah bahasa. Bahasa pekritik harus efektif dan komunikatif, baik lisan maupun tulisan. Bahasa yang efektif adalah bahasa yang mengacu pada aspek tata bahasa yang baik dan benar, serta tepat guna, sesuai sasaran publik yang kita tuju. Bahasa yang komunikatif adalah bahasa yang mudah dicerna oleh sasaran baca/dengar (audiens), sesuai tingkat intelektualnya. Gaya bahasa kritikus diselaraskan dengan tipe kritiknya. Gaya bahasa jurnalistik akan berbeda dengan tipe akademik. gaya jurnalistik memiliki sasaran pembaca yang relatif meluas, beraneka latar belekang ilmu dan tingkat intelektualnya. Sedangkan tipe akademik memerlukan gaya yang lebih ilmiah, sebab sasaran pembaca/pendengarnya adalah sekelompok orang akademisi. Metoda kritik adalah serangkaian prosedur (tata cara, etika) yang disesuaikan dengan tipe kritiknya. Misalnya, metoda kritik jurnalistik menggunakan tata cara jurnalis. Begitupun metoda kritik akademik yang banyak digunakan di lingkungan pendidikan, menggunakan tata cara akademis yang dikembangkannya. 3. Manfaat dan Fungsi Kritik Seni Kritik seni memiliki fungsi yang sangat strategis dalam dunia seni dan pendidikan seni. Fungsi kritik seni yang pertama dan utama ialah menjembatani

5.1.8

Unit 5 Sub Unit 1

persepsi dan apresiasi artistik dan estetik karya seni, antara pencipta (seniman, artis), karya, dan penikmat seni. Komunikasi antara karya yang disajikan kepada penikmat (publik) seni membuahkan interaksi timbal-balik dan interpenetrasi keduanya. Fungsi lain kritik seni ialah menjadi dua mata panah yang saling dibutuhkan, baik oleh seniman maupun penikmat. Seniman membutuhkan mata panah tajam untuk mendeteksi kelemahan, mengupas kedalaman, serta membangun kekurangan. Seniman memerlukan umpan-balik guna merefleksi komunikasi-ekspresifnya, sehingga nilai dan apresiasi tergambar dalam realita harapan idealismenya. Publik seni (masyarakat penikmat) dalam proses apresiasinya terhadap karya seni membutuhkan tali penghubung guna memberikan bantuan pemahaman terhadap realita artistik dan estetik dalam karya seni. Proses apresiasi menjadi semakin terjalin lekat, manakala kritik memberikan media komunikasi persepsi yang memadai. Kritik dengan gaya bahasa lisan maupun tulisan yang berupaya mengupas, menganalisis serta menciptakan sudut interpretasi karya seni, diharapkan memudahkan bagi seniman dan penikmat untuk berkomunikasi melalui karya seni. Seperti telah disebutkan di atas, pengetahuan dan keterampilan kritik seni dapat juga digunakan sebagai salah satu model evaluasi, khususnya dalam pembelajaran seni. Berbagai pendekatan dan tahapan-tahapan dalam kritik melatih siswa untuk berfikir secara kritis dalam memecahkan berbagai persoalan yang dihadapinya. Sikap dan langkah-langkah yang dibangun dalam kegiatan kritik dapat diimplementasikan atau diintegrasikan kedalam kegiatan pembelajaran lainnya. LATIHAN Jelaskan beberapa pengertian apresiasi dan kritik serta manfaatnya dalam kehidupan kesenian maupun dalam proses pembelajaran di sekolah. Tulis kembali dengan bahasa saudara sendiri pemahaman saudara tentang apresiasi dan kritik seni ini.

5.1.9

Unit 5 Sub Unit 1

PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Baca kembali materi sub unit ini dengan seksama, kumpulkan berbaga pengertian apresiasi dan kritik seni. Gunakan juga sumber belajar lain seperti audio visual dan bahan belajar berbasis web. Diskusikan bersama teman dan tutor saudara

RANGKUMAN Secara umum apresiasi seni atau mengapresiasi karya seni berarti, mengerti sepenuhnya seluk-beluk sesuatu hasil seni serta menjadi sensitif terhadap segi-segi estetikanya. Kegiatan apresiasi seni atau mengapresiasi karya seni dapat diartikan sebagai upaya untuk memahami berbagai hasil seni dengan segala permasalahannya serta terjadi lebih peka akan nilai-nilai estetika yang terkandung di dalamnya. Kritik seni pada dasarnya merupakan kegiatan menanggapi karya seni. untuk menunjukkan kelebihan dan kekurangan suatu karya seni. Keterangan mengenai kelebihan dan kekurangan ini dipergunakan dalam berbagai aspek, terutama sebagai bahan untuk menunjukkan kualitas dari sebuah karya. Dalam dunia pendidikan, kegiatan kritik dapat digunakan sebagai salah satu model evaluasi proses pembelajaran seni untuk meningkatkan kualitas proses pembelajaran maupun hasil belajar. Kritikus seni atau ialah orang yang melakukan kritik terhadap karya seni. Idealnya seorang kritikus harus memiliki ketajaman dan sensibilitas indera, pikiran dan perasaan. Ketajaman dan sensibilitas tersebut terintegrasi dalam satu kapasitas reasoning dan creative, yang dilandasi : keilmuan dan pengetahuan yang relevan; pengalaman yang memadai dalam dunia pergaulan materi kritik ; menguasai media kritik (kebahasaan yang efektif dan komunikatif) dan menguasai aplikasi metoda kritik yang optimal. Media kritik yang utama adalah bahasa. Bahasa pekritik harus efektif dan komunikatif, baik lisan maupun tulisan. Bahasa yang efektif adalah bahasa yang mengacu pada aspek tata bahasa yang baik dan benar, serta tepat guna, sesuai sasaran publik yang kita tuju.

5.1.10

Unit 5 Sub Unit 1

Fungsi apresiasi dalam pendidikan seni, sebagai salah satu metode pembelajaran seni. Melalui apresiasi, siswa belajar untuk memahami dan atau menghargai karya seni, sekaligus menghargai berbagai perbedaan yang dijumpai dalam kehidupannya sehari-hari. Menghargai pendapat dan karya siswa adalah salah satu bentuk apresiasi yang harus dimiliki oleh guru. Kritik seni memiliki fungsi yang sangat strategis dalam dunia seni dan pendidikan seni. Fungsi kritik seni yang pertama dan utama ialah menjembatani persepsi dan apresiasi artistik dan estetik karya seni, antara pencipta (seniman, artis), karya, dan penikmat seni. Komunikasi antara karya yang disajikan kepada penikmat (publik) seni membuahkan interaksi timbal-balik dan interpenetrasi keduanya. Kritik seni dapat juga digunakan sebagai salah satu model evaluasi, khususnya dalam pembelajaran seni. Sikap dan langkah-langkah yang dibangun dalam kegiatan kritik dapat diimplementasikan atau diintegrasikan kedalam kegiatan pembelajaran lainnya.

Test Formatif 1
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Secara umum apresiasi seni atau mengapresiasi karya seni berarti, mengerti sepenuhnya seluk-beluk sesuatu hasil seni serta menjadi sensitif terhadap a. segi-segi estetikanya b. segi-segi visualnya c. segi-segi ekspresinya d. segi-segi etikanya

2. Tujuan pokok penyelenggaran apresiasi seni adalah menjadikan masyarakat ………….. sehingga dapat mencrima seni sebagaimana mestinya. a. "cinta seni" b. "peduli seni" mental berupa .... a. perhatian dan ketertarikan b. perhatian dan keterbukaan c. perhatian dan kecintaan d. perhatian dan pengawasan c. "melek seni" d. "punya seni"

3. Harold Osborne meyakini bahwa apresiasi dapat mengembangkan kebiasaan

5.1.11

Unit 5 Sub Unit 1

4. Tujuan apresiasi seni diungkapkan Derlan (1987) bahwa apresiasi seni pada hakekatnya adalah untuk mendapatkan apa yang disebut dengan a. “pengalaman mistis”. b. “pengalaman etis”. dengan a. meningkatkan apresiasi seni terhadap seni budaya sendiri. b. menutup akses terhadap budaya asing c. meningkatkan apresiasi seni terhadap seni budaya timur. d. meninggalkan apresiasi seni terhadap seni budaya asing. c. “pengalaman estetis”. d. “pengalaman fetis”.

5. Salah satu upaya agar tidak banyak lagi dipengaruhi budaya asing antara lain

6. Pada tataran apresiasi ............... membawa pengamat untuk menggunakan rasio dalam menanggapi persoalan yang dihadapinya. a. posotif b. kreatif c. afektif d. kolektif

7. sedangkan apresiasi .............. lebih melibatkan perasaan sehingga pengamat merasa dan mengalami empati dan memperoleh rasa puas a. posotif b. kreatif c. afektif d. kolektif

8. Dalam dunia pendidikan, kegiatan kritik dapat digunakan sebagai salah satu model ............. dalam proses pembelajaran seni. a. evaluasi b. diskusi c. ekspresi d. agitasi

9. Fungsi kritik seni yang pertama dan utama ialah menjembatani persepsi dan apresiasi artistik dan estetik karya seni, antara.............. a. pencipta (seniman, artis), karya, dan kolektor seni b. kolektor seni, karya, dan museum seni c. pencipta (seniman, artis), kolektor, dan pedagang seni d. pencipta (seniman, artis), karya, dan penikmat seni

10. Berbagai pendekatan dan tahapan-tahapan dalam kritik melatih siswa untuk ............................... dalam memecahkan berbagai persoalan yang dihadapinya. a. berfikir secara analitis c. berfikir secara matematis

5.1.12

Unit 5 Sub Unit 1

b. berfikir secara kritis

d. berfikir secara edukatif

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Saudara dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Saudara yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi sub unit 1 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Saudara yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Saudara capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% < 70% = baik sekali = baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat meneruskan dengan Unit atau sub unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi sub unit ini, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

5.1.13

Unit 5-Sub Unit 2

Sub UNIT

2

METODE APRESIASI DAN KRITIK SENI
Mengapresiasi dan mengkritik karya seni memiliki metode atau cara khusus yang dilakukan secara bertahap. Perbedaan tujuan apresiasi dan kritik ini menyebabkan terciptanya berbagai jenis metode apresiasi dan kritik karya seni. Adanya perbedaan paradigma dan sudut pandang para ahli juga menjadi penyebab munculnya variasi metode dan kritik karya seni ini. Metode apresiasi yang disajikan dalam sub unit ini adalah metode apresiasi dan kritik ynag berlaku secara umum yang bisa diaplikasikan dalam berbagai jenis karya seni baik seni rupa, musik maupun tari.

A. Metode dan Tingkatan Apresiasi Seni
1. Metode Apresiasi Apresiasi seni dapat dilakukan dengan berbagai metode atau pendekatan sebagai berikut : a. Pendekatan aplikatif Apresiasi melalui pendekatan aplikatif ditumbuhkan dengan melakukan kegiatan berkarya seni secara langsung, di studio, di sekolah, di rumah atau di mana saja. Melalui praktek berkarya, apresiasi tumbuh dengan serta merta akibat dari pertimbangan dan penghayatan terhadap proses berkarya dalam hal keunikan teknik, bahan, dsb. Melalui berkarya seni, kita dapat merasakan berbagai pertimbangan teknik yang digunakan oleh seniman dalam proses berkarya. Tidak jarang keunikan teknik atau bahan tertentu menumbuhkan gagasan yang unik bagi seorang perupa. Berkarya menggunakan medium batu misalnya, tentu akan meberikan sensasi yang berbeda dibandingkan dengan menggunakan medium tanah liat yang lunak, walaupun kedua medium tersebut dapat digunakan untuk

Unit 5-Sub Unit 2

mewujudkan karya seni patung. Semakin banyak pengetahuan kita tentang teknik, alat dan bahan yang digunakan dalam berkarya seni, akan semakin bertambah pula wawasan kita dalam mengapresiasi karya seni . Pendekatan aplikatif dapat juga dilakukan dengan melihat proses berkarya seorang perupa secara langsung. Kita dapat mengunjungi sanggar, studio atau sentra-sentra kerajinan yang ada di daerah kita atau didaerah lain untuk melihat secara langsung bagaimana para perupa dan pengrajin bekerja mewujudkan karya seni nya. Dengan kemajuan teknologi saat ini, proses berkarya seni yang dilakukan oleh para perupa tersebut dapat juga kita saksikan melalui tayangan film dalam bentuk video atau CD. Dengan demikian wawasan kita tentang proses berkarya seni akan semakin kaya. b. Pendekatan kesejarahan Apresiasi dengan pendekatan ini ditumbuhkan melalui pengenalan sejarah perkembangan seni. Dalam praktek sehari-hari secara sederhana, kita dapat mencoba meneliti asal usul sebuah karya seni dengan bertanya kepada orang tua kita di rumah, ayah, ibu, paman atau siapa saja tentang riwayat sebuah karya seni. Pertanyaan tersebut berkisar pada soal fungsi karya pada saat dibuat dibandingkan dengan fungsinya saat ini, siapa (seniman) yang membuatnya, tempat karya seni diproduksi, serta kapan waktu pembuatannya. Apresiasi dengan pendekatan kesejarahan tidak cukup dengan mengunjungi musium atau melihat berbagai karya peninggalan perupa-terdahulu. Seperti telah disebutkan di atas, apresiasi dengan pendekatan ini membutuhkan kemauan untuk mengethui lebih jauh tentang karya-karya seni yang kita lihat. Berbagai model pertanyaan dapat kita buat untuk mendapatkan informasi sebanyak-banyaknya tentang karya-karya tersebut. Beberpa pertanyaan yang dapat kita ajukan diantaranya sebagai berikut:

PERTANYAAN 1. Siapa yang membuat karya itu? 2. Di mana karya itu berada? 3. Bagaimana cara karya itu dihadirkan? 1. 2. 3.

LINGKUP JAWABAN seniman/kriyawaan Saat ini dan dulu Proses pemindahan

Unit 5-Sub Unit 2

4. Bilamana karya itu datang? 5. Siapa yang memperoleh karya itu? 6. Mengapa ? 7. Berapa harga karya itu? 8. Siapa saja yang melihat karya pada saat itu? 9. Siapa yang melihat karya itu saat ini? 10. Bagaimana cara karya tersebut diperkenalkan/dihadirkan? 11. Apa artinya pada saat itu? 12. Apa artinya karya itu pada saat ini? 13. Apa yang terjadi yang ditunjukkan pada/dengan karya itu? 14. Apakah (itu) karya satu-satunya? 15. Bagaimana kondisi karya? 16. Terbuat dari apakah karya (itu)? 17. Untuk siapa karya (itu) dibuat? 18. Benda/karya apakah (itu)? c. Pendekatan problematik

4. 5. 6. 7. 8. 9.

Peristiwa yg melatarbelakangi kedatangan karya Pemilik karya itu dulu dan sekarang Latar belakang kepemilikan Harga saat ini individu/komunitas/masyarakat individu/komunitas/masyarakat

10. Pameran/musium/galeri/public space 11. Arti/fungsi pada saat itu 12. Arti/fungsi saat ini 13. Deskripsi objek 14. Varian/jenis karya yang serupa 15. Utuh/rusak dsb/perubahan yg terjadi 16. Material/alat/bahan 17. Latar belakang pembuatan karya 18. Jenis karya seni

Apresiasi ditumbuhkan dengan menyoroti masalah serta liku-liku seni sebagai sarana untuk dapat menikmati secara semestinya. Apresiasi melalui pendekatan ini dimulai dengan mengenali unsur-unsur fisik dan non fisik (unsurunsur dan prinsip-prinsip seni ) yang terdapat dalam sebuah karya seni. Langkah selanjutnya adalah mengetahui ukuran karya, mengenali teknik dan bahan-bahan yang digunakan, tema yang diangkat dan objek yang dipilih. 2. Tingkatan Apresiasi Kemampuan apresiasi seni dipengaruhi oleh beberapa faktor pendukung seperti aspek pengetahuan dan pengalaman estetik Apresiasi terhadap karya seni bagi orang banyak akan memiliki kesamaan jika orang-orang tersebut telah memiliki kemampuan pemahaman yang sama terhadap karya itu dan memiliki pemikiran kritis untuk menentukan penilaiannya. Dengan demikian, tingkat

Unit 5-Sub Unit 2

pengalaman estetik seseorang akan banyak menentukan tingkat kemampuan apresiasi bagi seseorang. Apresiasi seseorang dikatakan benar dan mempunyai tingkatan apresiasi yang tinggi apabila telah mendekati kebenaran seperti nilai yang terkandung dalam karya seni yang diamatinya. Kemampuan setiap orang dalam mengapresiasi karya seni sangatlah beragam. Ini disebabkan karena latar belakang wawasan, pengalaman dan rasa estetis yang beragam pula. Berkaitan dengan hal tersebut Tabrani (1998: 20-23) menguraikan tingkatan apresiasi sebagai berikut: a. Kejutan (surprise) Kerjutan akan terjadi ketika kita berhadapan dengan sesuatu karya pada “pandangan pertama” sehingga jatuh cinta. Ini sebagai akibat ciri-kreasi karya yang iseng dan novel. b. Empati Dalam apresiasi seni terjadi pula proses empati, yaitu si pengamat turut serta merasakan ungkapan, curahan hati seniman penciptanya. Turut serta merasakan suka duka, pikiran, perasaan, pandangan hidup dan watak yang tercermin dalam karya seni tersebut. Empati merupakan proses intuitif diiringi rasa-indah-estetis (feeling into form) yang berada antara sadar-ambang sadar. Dengan demikian, empati berhubungan dengan estetik dan bentuk. c. Rasa-Betul-Estetis Mereka yang terlau rasionil akan mendapat kesulitan mencapai empati, tapi mereka masih dapat mencapai Rasa-Betul-Estetis melalui proses rasionil. Bagi apresiator umum sudah cukup sampai pada Rasa-Betul-Estetis, tapi bagi para mahasiswa seni perlu dilengkapi dengan intuitif dan kreatif. d. Simpati Simpati berhubungan dengan etika dan isi pesan/content/fungsi suatu karya. Simpati berarti “feeling with”. Ini merupakan penjabaran intusisi yang sudah mulai merasakan meningkatnya perasan-hanyut. Jika kita merasa simpati pada seseorang maka kita seakan-akan merasakan sendiri apa yang dirasakan oleh orang itu dam jika kita memusatkan diri pada suatu hasil seni, maka kita memproyeksikan diri kita ke dalam bentuk hasil seni itu, dan perasaan kita

Unit 5-Sub Unit 2

ditentukan oleh apa yang kita ketemukan di sana, oleh dimensi yang kita dapatkan. e. Rasa- Benar-Etis Orang yang terlalu rasional akan mendapat keslitan mencapai simpati, tapi mereka masih dapat mencapai Rasa-Benar-Etis karena etika bisa didekati dengan ilmu pengetahuan. f. Terpesona Umumnya Empati lebih dahlu dari Simpati. Suatu karya mump membawa apresiator menjadi Empati dan Simpati hingga terjadinya integrasi rasa-indahestetis (feeling into-nya empati) dengan rasa-hanyut (feeling with-nya Simpati) maka karya tersebut akan segera membawa apresiator tersebut mencapai rasa apresiasi terpesona. Transformasi suatu karya yaitu suatu perasaan yang timbul bila berhadapan dengan suatu karya yang integral dan jujur. g. Terharu Proses ini terjadi ditandai proses penghayatan yang merupakan peleburan sadar-ambang sadar-tak sadar menjadi satu kesatuan. Pendapat lain berkaitan dengan tahapan apresiasi dikemukakan Bastomi (1981/1982) bahwa tahapan apresiasi, yaitu: kegiatan mengamati, kegiatan menghayati, kegiatan mengevaluasi, dan kegiatan berapresiasi. a. Kegiatan Mengamati Pada tahap kegiatan ini pengamat melakukan reaksi terhadap rangsangan yang datang dari objek. Bentuk kegiatan yang dilakukan pengamat berupa observasi, meneliti dan menganalisa, menilai objek, sehingga terjadi tanggapan tentang objek itu. Kebenaran tanggapan itu tergantung pada sifat kritis dan kecermatan pengamat dalam mengindera proyek, walaupun selama itu terjadi kegiatan psikologis, yang tidak pasti disadari oleh pengamat, bahwa ia sedang mengindera sebuah objek. b. Kegiatan Menghayati Pada tahap ini, kegiatan yang dilakukan penghayat adalah mengadakan seleksi terhadap objek sehingga terjadi proses penyesuaian antara nilai yang terkandung di dalam objek dengan hasil pengamatan yang dilakukan oleh

Unit 5-Sub Unit 2

penghayat. Pada tahap ini penghayat dapat menerima nilai-nilai estetis yang terkandung di dalam objek itu, namun demikian ada kalanya penghayat menerimanya tanpa kesadaran dan tanpa kritik, sehingga seluruh objek diterima sepenuhnya. Sikap emosional yang dialami oleh penghayat seperti itu oleh Theodor Lipps disebut impati (empathy). c. Kegiatan Berapresiasi Pada tahap kegiatan berapresiasi perasaan seseorang telah tergetar oleh seni dan hanyut bersama-sama seni itu. Apresiator merasa bahwa dirinya berada di dalam karya itu, artinya ia seakan-akan merasakan sendiri apa yang dirasakan oleh pencipta dapat memproyeksikan diri ke dalam bentuk hasil seni, perasaannya ditentukan oleh apa yang diketemukan di dalamnya. Herbert Read di dalam The meaning of art menyatakan, bahwa orang seperti itu telah simpati (sympathy) pada suatu hasil seni. Orang yang telah jatuh simpati pada sebuah hasil seni, ia berada di antara sadar dan tidak sadar terhadap objek yang dihayati, kesadarannya diiringi rasio untuk mengevaluasi dan memberi kritik kepada seni itu, namun demikian rasio yang sadar itu tidak mengurangi rasa simpati, melainkan justru menambahnya. Jika demikian halnya, maka orang itu telah mempunyai apresiasi yang benar pada suatu hasil seni. Sikap apresiatif menjadikan orang dapat menghargai sebenarnya nilai yang ada di dalam kandungan seni. Timbal baliknya orang itu dapat menghargai perasaan sendiri, sehingga dapat mencapai kenikmatan dan kepuasan karenanya. Nilai seni adalah nilai seseorang, penghargaan pada hasil seni sama dengan penghargaan kepada orang yang menciptanya. Dengan demikian, sikap apresiatip banyak berhubungan dengan sikap sosial, sebab berapresiasi pada suatu hasil seni akan menuju kearah berkomunikasi kepada penciptanya, baik langsung mupun tidak lngung dan hasil seni itu sebagai penghubungnya. 3. Skenario Pengembangan Apresiasi Seni Celement dan Smith (1968) mengemukakan empat tipe cara merespon karya seni, yaitu:

Unit 5-Sub Unit 2

a. Emotional response: Karya seni disusun oleh keinginan perasaan setiap saat dengan respon sujektif. Aspek ini banyak disukai oleh wanita dari pada pria, variabel tanggapan ditunjukkan oleh perasaan individu yang memasuki karya seni. b. Association response: Seni sebagai batu loncatan untuk angan-angan dan menunjukan suatu hubungan (asosiasi) dengan masa kanak-kanak, pemahaman keagamaan atau sesuartu hubungan yang memungkinkan ataupun tidak terhadap karya seni. Pada aspek ini maksud melihat karya seni sebagai sebuah cerita, monolog dan kadang-akadang dilakukan dialog dengan karya seni tersebut, kemiripan yang sama seperti orang tua, konservatif fdan suatu pulihan untuk mewakili suatu perumpamaan. c. Novelity response: Karakteristik ini muncul dengan dengan rasa seni yang luar biasa (unnusual), kadang-kadang mengejutkan. Aspek ini ditandai dengan sebuah keinginan untuk mengumpulkan perbedaan yang besar dari gaya seni dan suatu kemampuan untuk menganalisis kualitas desain dari suatu karya oleh perasaan untuk karya seni, ketertarikan dalam mengidentifikasi objek yang diwakili dalam karya seni merupakan sebuah kekuatan untuk mempertahankan seni modern dan ketertarikan dalam pandangan baru. d. “Aesthetic” response: Hidup dan kuatnya apresiasi dibawa untuk

menguatkan tanggapan emosional yang ditemukan dalam karya seni. Segi ini menyangkut hilangnya sesuatu dengan sendirinya, empati, terletak pada gambar, untuk memahami kualitas desain, untuk menunjukan hasrat dan ketertarikan terhadap karya seni, bentuk kesamaan rasa dari orang tua dan tujuan untuk menggunakan uang untuk karya seni dalam kehidupan di masa datang. B. Jenis dan Metode Kritik Seni 1. Jenis Kritik Seni Kritik karya seni memiliki perbedaan tujuan dan kualitas. Karena perbedaan tersebut, maka dijumpai beberapa jenis kritik karya seni berdasarkan

Unit 5-Sub Unit 2

pendekatannya seperti yang disampaikan oleh Feldman (1967) yaitu kritik populer (popular criticism), kritik jurnalis (journalistic criticism), kritik keilmuan (scholarly criticism). dan kritik pendidikan (pedagogical criticism). Pemahaman terhadap keempat tipe kritik seni dapat mengantar nalar kita untuk menentukan pola pikir dalam melakukan kritik seni. Setiap tipe mempunyai ciri (kriteria), media (alat : bahasa), cara (metoda), sudut pandang, sasaran, dan materi yang tidak sama. Keempat kritik tersebut memiliki fungsi yang menekankan pada masing-masing keperluannya. a. Kritik Populer, Kritik populer adalah jenis kritik seni yang ditujukan untuk konsumsi massa/umum. Tanggapan yang disampaikan melalui kritik jenis ini biasanya bersifat umum saja lebih kepada pengenalan atau publikasi sebuah karya. Dalam tulisan kritik populer, umumnya dipergunakan gaya bahasa dan istilah-istilah sederhana yang mudah dipahami oleh orang awam. b. Kritik Jurnalis, Kritik jurnalis adalah jenis kritik seni yang hasil tanggapan atau penilaiannya disampaikan secara terbuka kepada publik melaui media massa khususnya surat kabar. Kritk ini hampir sama dengan kritik populer, tetapi ulasannya lebih dalam dan tajam. Kritik jurnalistik sangat cepat mempengaruhi persepsi masyarakat terhadap kualitas dari sebuah karya seni, tertama karena sifat dari media massa dalam mengkomunikasikan hasil tanggapannya c. Kritik Keilmuan, Kritik keilmuan merupakan jenis kritik yang bersifat akademis dengan wawasan pengetahuan, kemampuan dan kepekaan yang tinggi untuk menilai /menanggapi sebuah karya seni. Kritik jenis ini umumnya disampaikan oleh seorang kritikus yang sudah teruji kepakarannya dalam bidang seni, atau kegiatan kritik yang disampaikan mengikuti kaidah-kaidah atau metodologi kritik secara akademis. Hasil tanggapan melalui kritik keilmuan seringkali dijadikan referansi bagi para kolektor atau kurator institusi seni seperti museum, galeri dan balai lelang. d. Kritik Kependidikan,

Unit 5-Sub Unit 2

Kritik

kependidikan

merupakan

kegiatan

kritik

yang

bertujuan

mengangkat atau meningkatkan kepekaan artistik serta estetika subjek belajar seni. Jenis kritik ini umumnya digunakan di lembaga-lembaga pendidikan seni terutama untuk meningkatkan kualitas karya seni yang dihasilkan peserta didiknya. Kritik jenis ini termasuk yang digunakan oleh guru di sekolah umum dalam penyelenggaraan mata pelajaran pendidikan seni Selain jenis kritik yang disampaikan oleh Feldman, berdasarkan titik tolak atau landasan yang digunakan, dikenal pula beberapa bentuk kritik yaitu: kritik formalistik, kritik ekspresivistik dan instrumentalistik : a. Kritik Formalistik Melalui pendekatan formalistik, kajian kritik terutama ditujukan terhadap karya seni sebagai konfigurasi aspek-aspek formalnya atau berkaitan dengan unsur-unsur pembentukannya. Pada sebuah karya lukisan, maka sasaran kritik lebih tertuju kepada kualitas penyusunan (komposisi) unsur-unsur visual seperti warna, garis, tekstur, dan sebagainya yang terdapat dalam karya tersebut. Kritik formalistik berkaitan juga dengan kualitas teknik dan bahan yang digunakan dalam berkarya seni. b. Kritik Ekspresivistik Melalui pendekatan ekspresivistik dalam kritik seni, kritikus cenderung menilai dan menanggapi kualitas gagasan dan perasaan yang ingin dikomunikasikan oleh seniman melalui sebuah karya seni. Kegiatan kritik ini umumnya menanggapi kesesuaian atau keterkaitan antara judul, tema, isi dan visualisasi objek-objek yang ditampilkan dalam sebuah karya. c. Kritik Instrumentalistik Melalui pendekatan instrumentalistik sebuah karya seni cenderung dikritisi berdasarkan kemampuananya dalam upaya mencapai tujuan, moral, religius, politik atau psikologi. Pendekatan kritik ini tidak terlalu mempersoalkan kualitas formal dari sebuah karya seni tetapi lebih melihat aspek konteksnya baik saat ini maupun masa lalu. Lukisan berjudul ”Penangkapan Pangeran Diponegoro” karya Raden Saleh misalnya, dikritisi tidak saja berdasarkan kualitas teknis (formal) nya saja tetapi keterkaitan antara objek, isi, tema dan tujuan serta pesan moral yang

Unit 5-Sub Unit 2

ingin disampaikan pelukisnya atau interpretasi pengamatnya terhadap konteks ketika karya tersebut dihadirkan. 2. Tahapan dalam kritik seni Berdasarkan beberapa uraian tentang pendekatan dalam apresiasi dan kritik seni, dapat dirumuskan tahapan-tahapan kritik secara umum sebagai berikut: a. Deskripsi, Deskripsi adalah tahapan dalam kritik untuk menemukan, mencatat dan mendeskripsikan segala sesuatu yang dilihat apa adanya dan tidak berusaha melakukan analisis atau mengambil kesimpulan. Agar dapat mendeskripsikan dengan baik, seorang pekritik harus mengetahui istilah-istilah tehnis yang umum digunakan dalam dunia seni . Tanpa pengetahuan tersebut, maka pekritik akan kesulitan untuk mendeskripsikan fenomena karya yang dilihatnya. b. Analisis formal, Analisis formal adalah tahapan dalam kritik karya seni untuk menelusuri sebuah karya seni berdasarkan struktur formal atau unsur-unsur pembentuknya. Pada tahap ini seorang kritikus harus memahami unsur-unsur seni dan prinsipprinsip penataan atau penempatannya dalam sebuah karya seni. c. Interpretasi, Interpretasi yaitu tahapan penafsiran makna sebuah karya seni meliputi tema yang digarap, simbol yang dihadirkan dan masalah-masalah yang dikedepankan. Penafsiran ini sangat terbuka sifatnya, dipengaruhi sudut pandang dan wawasan pekritiknya. Semakin luas wawasan seorang pekritik biasanya semakin kaya interpretasi karya yang dikritisinya. d. Evaluasi atau penilaian, Apabila tahap a sampai c ini merupakan tahapan yang juga umum digunakan dalam apresiasi karya seni, maka tahap d atau tahap evaluasi merupakan tahapan yang menjadi ciri dari kritik karya seni. Evaluasi atau penilaian adalah tahapan dalam kritik untuk menentukan kualitas suatu karya seni bila dibandingkan dengan karya lain yang sejenis. Perbandingan dilakukan terhadap berbagai aspek yang terkait dengan karya tersebut baik aspek formal

Unit 5-Sub Unit 2

maupun aspek konteks. Mengevalusi atau menilai secara kritis dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: 1). Mengkaitkan sebanyak-banyaknya karya yang dinilai dengan karya yang sejenis 2). Menetapkan tujuan atau fungsi karya yang ditelaah 3). Menetapkan sejauh mana karya yang ditetapkan “menyimpang” dari yang telah ada sebelumnya. 4). Menelaah karya yang dimaksud dari segi kebutuhan khusus dan segi pandang tertentu yang melatarbelakanginya. Pada dasarnya kritik sudah sejak lama dilakukan oleh kita sebagai manusia. Dalam keseharian, kita secara sengaja atau tidak sengaja sering melontarkan kata, kalimat atau bahasa yang bersifat memberikan tanggapan, komentar, penilaian terhadap suatu karya apapun. Mengapa demikian? Hal ini sangat wajar, sebab manusia memiliki 4 (empat) kemampuan sebagai kapasitas mental, yaitu : 1). Kemampuan absortif - kemampuan mengamati 2). Kemampuan retentif - kemampuan mengingat dan mereproduksi 3). Kemampuan reasoning - kemampuan menganalisis dan memper-timbangkan 4). Kemampuan creative-kemampuan berimajinasi, menafsirkan, dan mengemukakan gagasan. Dengan kemampuan reasoning dan creative, kita selalu tergugah untuk melakukan kritik walaupun bukan atas dasar permintaan atau kesengajaan. Kebiasaan melontarkan kritik kepada karya orang lain merupakan dorongan kritis yang didasari oleh unsur karsa, cipta dan rasa dalam diri seseorang sebagai manusia. RANGKUMAN Apresiasi seni dapat dilakukan dengan berbagai metode atau pendekatan sebagai berikut (a). Pendekatan aplikatif dengan melakukan kegiatan berkarya seni secara langsung. (b) Pendekatan kesejarahan melalui pengenalan sejarah perkembangan seni. Dan (c) Pendekatan problematik, dimana Apresiasi

Unit 5-Sub Unit 2

ditumbuhkan dengan menyoroti masalah serta liku-liku seni sebagai sarana untuk dapat menikmati secara semestinya. Apresiasi berlangsung dalam beberapa tingkatan sebagai berikut: (1) Kejutan (surprise), (2) Empati , (3) Rasa-Betul-Estetis, (4) Simpati, (5) Rasa- Benar-Etis, (6) Terpesona , (7) Terharu Pendapat lain berkaitan dengan tahapan apresiasi mengemukakan tahapan apresiasi, dimulai dengan kegiatan mengamati, kegiatan menghayati, kegiatan mengevaluasi, dan kegiatan berapresiasi. Kritik karya seni memiliki perbedaan tujuan dan kualitas. Karena perbedaan tersebut, maka dijumpai beberapa jenis kritik karya seni berdasarkan pendekatannya seperti yang disampaikan oleh Feldman (1967) yaitu kritik populer (popular criticism), kritik jurnalis (journalistic criticism), kritik keilmuan (scholarly criticism). dan kritik pendidikan (pedagogical criticism). Berdasarkan titik tolak atau landasan yang digunakan, dikenal pula beberapa bentuk kritik yaitu: kritik formalistik, kritik ekspresivistik dan instrumentalistik. Berdasarkan beberapa uraian tentang pendekatan dalam apresiasi dan kritik seni, dapat dirumuskan tahapan-tahapan kritik secara umum yaitu (a). Deskripsi, (b). Analisis formal, (c). Interpretasi dan (d). Evaluasi atau penilaian, Mengevalusi atau menilai secara kritis dapat dilakukan dengan langkahlangkah (1) Mengkaitkan sebanyak-banyaknya karya yang dinilai dengan karya yang sejenis, (2) Menetapkan tujuan atau fungsi karya yang ditelaah, (3) Menetapkan sejauh mana karya yang ditetapkan “menyimpang” dari yang telah ada sebelumnya. (4) Menelaah karya yang dimaksud dari segi kebutuhan khusus dan segi pandang tertentu yang melatarbelakanginya.

Test Formatif 1
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Apresiasi melalui pendekatan aplikatif ditumbuhkan dengan melakukan kegiatan ...............secara langsung a. berkarya seni c. membeli seni

Unit 5-Sub Unit 2

b. mengamati seni seorang perupa secara langsung a. proses meditasi b. proses berkarya

d. membaca seni

2. Pendekatan aplikatif dapat juga dilakukan dengan melihat ..................... c. proses pameran d. proses belajar

3. Apresiasi dengan pendekatan ini ditumbuhkan melalui pengenalan sejarah perkembangan seni. Pendekatan apresiasi yang dimaksud adalah: a. pendekatan kesejarahan b. pendekatan kesejarahan c. pendekatan kesejarahan d. pendekatan kesejarahan

4. Apresiasi melalui pendekatan ini dimulai dengan mengenali unsur-unsur fisik dan non fisik (unsur-unsur dan prinsip-prinsip seni ) yang terdapat dalam sebuah karya seni.. Pendekatan apresiasi yang dimaksud adalah: a. pendekatan artistik b. pendekatan rasionalistik c. Pendekatan problematik d. pendekatan ekspresisfistik

5. Celement dan Smith (1968) mengemukakan empat tipe cara merespon karya seni, yaitu Emotional response, Association response, Novelity response dan a. Ethic response b. privat response c. colective response d. “Aesthetic” response

6. Empat jenis kritik karya seni berdasarkan pendekatannya seperti yang disampaikan oleh Feldman adalah kritik........ a. populer, jurnalis, keilmuan dan keindahan b. populer, jurnalis, keilmuan dan pendidikan c. populer, keindahan, keilmuan dan pendidikan d. populer, jurnalis, keilmuan dan keindahan

7. Kritik ............adalah jenis kritik seni yang ditujukan untuk konsumsi massa/umum. Tanggapan yang disampaikan melalui kritik jenis ini biasanya bersifat umum saja lebih kepada pengenalan atau publikasi sebuah karya. a. massa b. umum c. jurnalistik d. populer

8. Kritik .......................... merupakan jenis kritik yang bersifat akademis dengan wawasan pengetahuan, kemampuan dan kepekaan yang tinggi untuk menilai

Unit 5-Sub Unit 2

/menanggapi sebuah karya seni. a. keilmuan b. wawasan c. akademis d. pendidikan

9. Pada sebuah karya lukisan, maka sasaran kritik lebih tertuju kepada kualitas penyusunan (komposisi) unsur-unsur visual seperti warna, garis, tekstur, dan sebagainya yang terdapat dalam karya tersebut. Kritik yang dimaksud adalah jenis kritik.......... a. estetik b. didaktik a. analisis formal - deskripsi interpretasi - penilaian b. deskripsi - analisis formal – interpretasi - penilaian c. analitik d. formalistik c. deskripsi - interpretasi - analisis formal - penilaian d. penilaian - analisis formal – interpretasi - deskripsi

10. Tahapan-tahapan kritik secara umum adalah ..............

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Saudara dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Saudara yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi sub unit 2 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Saudara yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Saudara capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% < 70% = baik sekali = baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat meneruskan dengan Unit atau sub unit selanjutnya, tetapi bila tingkat

Unit 5-Sub Unit 2

penguasan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi sub unit ini, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

Unit 5 Sub Unit3

Sub UNIT

3

FUNGSI APRESIASI DAN KRITIK DALAM PENDIDIKAN SENI
A. Apresiasi dalam Pendidikan Seni Salah satu aspek pembelajaran yang cukup penting dalam pendidikan seni rupa adalah apresiasi. Dalam bahasa sederhana, apresiasi berarti menerima, menghargai melalui proses yang melibatakan rasa dan fikir. Kegiatan apresiasi seni di masyarakat kita, begitu juga dalam penyelenggaraan pendidikan seni di kelas, sampai saat ini masih terbatas sekali dalam arti belum banyak dikembangkan. Walaupun sesungguhnya pada masa sekarang, anak-anak memiliki lebih banyak peluang untuk meningkatkan apresiasi dibandingkan dengan zaman dahulu. Kini teknologi elektronika, khususnya reproduksi dan percetakan sudah maju. Karya-karya terkenal dapat diperlihatkan guru kepada para siswa di sekolah. Pameran-pameran seni dan pagelaran seni pertunjukan juga lebih sering diselenggarakan. Tetapi yang lebih penting lagi, peningkatan apresiasi dapat dilakukan dari tingkat dasar yang sederhana, dari karya-karya siswa sendiri dan teman-temannya, dilakukan guru di dalam kelas. Peningkatan kepekaan apresiasi merupakan gabungan antara aspek : mata (pengamatan) dan rasa (penghayatan), melalui teknik bertanya dan menunjukkan unsur-unsur menarik dari suatu karya. Secara lebih luas, apresiasi dilakukan bukan hanya terhadap karya seni tetapi juga terhadap keindahan di alam. Siswa diajak “melihat” keindahan yang ada di mana-mana. Keindahan atau kemenarikan hasil karya ditunjukkan guru (lebih tepat: disarankan), dengan catatan bukan mutlak harus diterima siswa. Dengan banyaknya melihat unsur-unsur yang indah/artistik, maka terciptalah pola gambaran mental pada dirinya tentang apa-apa yang dianggap kebanyakan orang

5.3.1

Unit 5 Sub Unit3

sebagai hal yang indah/seni. Selanjutnya ia akan memilih, hal-hal apa yang secara individual menarik bagi dirinya. Di sinilah letak kebebasan siswa untuk menerima atau menolak, menyenangi atau kurang menyenangi sesuatu yang memungkinkan dirinya memiliki kepekaan individual (sebagai apresiator) maupun gaya individual (jika ia berkarya). Menurut Lowenfeld (1982), diskusi tentang aspek-aspek desain (harmoni, keseimbangan, ritme, kesatuan, pusat perhatian, dsb) akan membentuk kesadaran anak terhadap kualitas baik-buruk karya seni dan dengan demikian apresiasi seni akan terbentuk. Hal-hal yang dibicarakan dalam diskusi tersebut meliputi antara lain : 1. Judul-judul atau objek yang digambarkan: apa yang tampak, apa yang aneh, apa yang menarik. Pada tahap usia SD, yang disukai anak umumnya penggambaran secara visual yang “hidup”, bukan karya-karya abstrak atau yang memerlukan renungan mendalam. 2. Warna. Dipertanyakan mana yang disukai, mana warna yang kurang kuat (kabur), mana yang menurut mereka aneh atau ganjil. 3. Penempatan. Dipertanyakan, bagaimana kesesuaian ukuran gambar dengan bidang gambar, distimulasi perlunya keseimbangan, untuk meningkatkan kepekaan komposisi. 4. Pemanfaatan media. Dipertanyakan kemungkinan-kemungkinan teknik

penggunaan media, sifat khas media serta cara-cara orang lain yang berhasil menggunakannya. Perlu dikemukakan di sini bahwa pengembangan apresiasi seni untuk SD hendaknya lebih diutamakan secara terpadu dengan kegiatan praktek, jadi bukan tersendiri misalnya dua jam pelajaran memberi ceramah tentang macam-macam apresiasi seni. Anak dapat dibimbing untuk mendiskusikan karyanya sendiri atau mengapresiasi karya temannya

5.3.2

Unit 5 Sub Unit3

B. Kritik Seni dalam Pendidikan Seni Kritik Pedagogik (Pedagogical Criticism) adalah tipe kritik yang dilakukan oleh seorang guru (pendidik) terhadap karya siswanya dalam usaha mengembangkan proses pembelajaran yang bermuatan kreasi dan apresiasi. Dalam rangka proses pembelajaran siswa, seorang pendidik memiliki peranan sebagai pekritik karya-karya siswa sebagai motivasi, responsi, evaluasi, reinforcement. Peranan pendidik tersebut sangat berfungsi untuk membina kemandirian kreasi dan ekspresi diri anakdidik (Siswa). Tidak menghakimi siswa dengan putusan nilai yang kuantitatif, namun lebih mengarah kepada penguatan the student’s artistic personality. Jika kita tinjau dari sudut kependidikan, kritik menempati posisi yang integratif dengan sistem pembelajaran. Kritik dalam proses belajar - mengajar akan selalu muncul tak terpisahkan dengan dengan metoda mengajar, strategi belajar-mengajar, dan evaluasi. Kritik lisan yang disampaikan Pendidik dalam kelas terhadap karya Siswa sebagai bukti bahwa Pendidik berusaha untuk membangun artistic personality Siswa. Hal itu tidak lepas dari keseluruhan proses pembelajaran. Berbeda dengan evaluasi. Evaluasi diberikan oleh Pendidik kepada Siswa dalam upaya untuk mengetahui keberhasilan proses belajar - mengajar, dan dilakukan di akhir suatu program (misalnya tes formatif, sumatif, dsb.). Evaluasi terpisah dari keseluruhan proses pembelajaran. Pembobotan nilai dalam kritik pun berbeda dengan evaluasi biasa. C. Pendidikan melalui Kritik dan Apresiasi Seni Pembelajaran apresiasi dan kritik seni tidak saja berfungsi dalam pembelajaran seni tetapi dapat juga diimplementasikan untuk pembelajaran lainnya. Implementasi kritik dan apresiasi menumbuhkan sikap yang mendukung anak dalam: (1) pembelajaran sosial, (2) membangun kemitraan dengan komunitas, (3) menjadi peneliti yang aktif, (4) menjadi komunikator yang efektif dan (5) partisipasi dalam kehidupan yang saling berketergantungan.

5.3.3

Unit 5 Sub Unit3

1. Pembelajaran Sosial Kompetensi untuk menilai dan menghargai karya seni menumbuhkan sikap untuk menghargai fenomena sosial lainnya. Ketika para siswa mengambil bagian dalam apresiasi praktek seni yang ada di masyarakat, mereka mengembangkan suatu pemahaman tentang dinamika masyarakat dalam konteks budaya, sosial, ekonomi dan historis tertentu dan berbagi makna sosial yang diproduksi dan dihargai oleh kelompok masyarakat tersebut. Melalui kegiatan dan pengalaman ini, para siswa mengembangkan keterampilan interaktif, kepercayaan sosial, pemahaman dinamika kelompok dan kemampuan untuk merundingkan dalam kelompok ketika mereka bekerja ke arah suatu tujuan bersama. Hal ini akan mendidik mereka untuk memahami perasaan mereka sendiri, tanggapan secara emosional dan orang lain seperti halnya ketika mereka terlibat dalam, dan merefleksikan, sebuah pengalaman seni. Kondisi ini membawa mereka ada dalam situasi yang memungkinkan untuk berempati dengan yang lain, berbagi kegembiraan, mengatur frustrasi dan menghadirkan perasaan ketika menciptakan produk seni. 2. Membangun kemitraan dengan komunitas Apresiasi seni dapat menciptakan kebersamaan di antara para siswa dan anggota sekolah, masyarakat sekitar dan komunitas seni. Kemitraan ini melibatkan siswa dalam pendekatan dengan banyak orang, pengalaman dan konteks. Beberapa siswa dapat mengakses manfaat pribadi melalui pengalaman seni yang ada di masyarakat ini seperti halnya pengalaman belajar yang diciptakan di sekolah. Mengembangkan kemitraan dengan pihak yang menawarkan keikutsertaan dalam berbagai program seni memungkinkan untuk menghubungkan pelajaran di dalam sekolah dengan realitas yang ada dimasyarakat. Kemitraan juga menyediakan peluang untuk menginformasikan masyarakat tentang pendidikan di dalam dan melalui aktivitas seni. Dengan asumsi sumber daya masyarakat dan sekolah berbeda, aktivitas belajar dapat diperkaya dengan membangun kemitraan dengan orang lain pihak yang terlibat dalam seni. Orang tua, anggota masyarakat, pengurus seni (arts

5.3.4

Unit 5 Sub Unit3

administrators), seniman lokal, para guru dan para pekerja industri seni dapat memberi dukungan dengan berbagi kegiatan, pengalaman, keahlian, keterampilan dan cara kerja mereka menggunakan material serta praktek. Kemitraan dengan komunitas dapat juga memperkaya aktivitas pelajaran yang ditawarkan ke para siswa dengan menyediakan akses ke peralatan, fasilitas, musium, dan kegiatan seni di masyarakat. Pengertian yang mendalam terhadap praktek seni dapat disajikan melalui pengalaman seniman dalam program sekolah, karya seni yang asli dan “ruang” aktivitas seni di luar kelas, “ruang” publik dan “ruang” virtual. Kegiatan ini berharga bagi para siswa dan anggota masyarakat karena memiliki peluang untuk berinteraksi dan berkolaborasi pada proyek seni dalam situasi belajar di kehidupan nyata. Penghargaan dan pemahaman tentang keaneka ragaman budaya dan sifat alami saling berhubungan antara seni dan budaya mungkin dieksplorasi dengan jalan yang penuh makna. Hal ini ditingkatkan melalui representasi praktek seni dan seniman-seniman tradisi yang lahir dari budaya asli yang ada di masyarakat ke dalam lingkungan sekolah. Kemitraan dengan masyarakat pedalaman dan penduduk asli, misalnya, menyediakan peluang belajar yang cukup esensial bagi siswa. Masyarakat semacam ini sering mempunyai kultur dengan suatu orientasi lisan dan pendekatan holistik kepada transmisi pengetahuan budaya. Ekspresi dari identitas budaya, sejarah, hukum, hubungan dengan alam dan sistem kekerabatan melalui suatu variasi makna artistik menyediakan pengalaman belajar yang kaya bagi para siswa. Untuk menciptakan dan memelihara kemitraan dengan masyarakat pedalaman atau penduduk asli, peserta belajar harus menghormati protokol dan prosedur yang berlaku dalam masyarakat tersebut. Efektivitas dari proses pembelajaran melalui program kemitraan ini, dapat dilakukan dengan mencari pembimbing (guidance) dari kelompok pribumi, organisasi dan anggota masyarakat yang relevan.

5.3.5

Unit 5 Sub Unit3

3. Menjadi peneliti yang aktif Melalui kegiatan apresiasi dan kritik pada dasarnya siswa melakukan kegiatan penelitian. Sebagai peneliti yang aktif, para siswa membangun makna melalui apresiasi dan kritik apa yang mereka selidiki, uraikan dan prediksi. Mereka mempelajari dan menemukan sendiri jalan yang efektif untuk mengakui adanya berbagai perspektif dan untuk menghadapi tantangan perbedaan pandangan, metoda dan kesimpulan. Para siswa menggunakan berbagai teknik dan teknologi dan menerapkannya dalam apresiasi dan kritik untuk menyelidiki dan menganalisa secara tekstual maupun kontekstual. Sikap ini akan membantu kepekaan siswa terhadap aspek gagasan yang bersifat intuitif dan berlangsung sesaat dari banyak proses dan produk seni sehingga peluang terhadap penemuan dapat segera dikenali dan diselidiki (dikaji dengan kritis). 4. Menjadi komunikator yang efektif Mempresentasikan tanggapan dalam pembelajaran kritik dan apresiasi dapat mendorong siswa menjadi komunikator yang efektif. Kompetensi ini menuntut para siswa mengembangkan kemampuan untuk berkomunikasi secara efektif dan dengan penuh percaya diri di dalam berbagai konteks dan untuk komunikan yang berbeda. Mereka belajar untuk menggunakan berbagai sistem simbol, bahasa, bentuk dan proses seni ketika merumuskan, mengkomunikasikan serta membenarkan pendapat dan gagasan. Para siswa memahami bahwa karya seni berfungsi juga sebagai media komunikasi yang membawa nilai-nilai didalamnya sebagai konstruksi kenyataan dan imajinasi, serta mempunyai kapasitas untuk menimbulkan tanggapan. 5. Partisipan dalam kehidupan yang saling berketergantungan. Dengan mengambil bagian, mengapresiasi dan mengkritisi pengalaman, produk dan capaian seni, para siswa mulai untuk mencerminkan, bereaksi dan mengevaluasi peran seni di dalam masyarakat yang berbeda. Para siswa mengembangkan suatu pemahaman yang meningkatkan kualitas diri mereka

5.3.6

Unit 5 Sub Unit3

sebagai anggota budaya dan masyarakat masa lampau, hari ini dan masa depan di mana mereka dapat berkontribusi didalamnya. Melalui negosiasi dan bekerja sama dalam pengambilan keputusan, serta aktif secara efektif di dalam kelompok untuk mencapai tujuan bersama, para siswa belajar mengidentifikasi dan menerapkan keterampilan antar budaya dan antar pribadi yang berbeda. Kemampuan ini dapat mengembangkan suatu kapasitas untuk mengatasi kerancuan dan kompleksitas di dalam dunia dari perubahan budaya, sosial, teknologi dan ekonomi yang cepat terutama dalam era globalisasi saat ini (lihat Duncum, 2001) LATIHAN Kumpulkan gambar anak sekolah dasar dari berbagai tingkatan umur dan kelas kemudian lakukan simulasi mendiskusikan karya-karya tersebut dalam kegiatan apresiasi atau kritik karya seni. Catat semua tanggapan yang muncul saat diskusi, kemudian bandingkan hasil tanggapan dari masing-masing gambar tersebut dan susun dalam sebuah karya tulis ilmiah. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Baca kembali sub unit ini dengan seksama, apabila perlu baca kembali dari sub unit 1 yang berkaitan dengan apresiasi dan kritik seni. Lakukan berbagai tahapan yang disarankan dalam sub-sub unit tersebut, kemudian diskusikanlah dengan rekan dan tutor anda.

RANGKUMAN Salah satu aspek pembelajaran yang cukup penting adalah apresiasi. Dalam pembelajaran seni rupa, peningkatan apresiasi dapat dilakukan dari tingkat dasar yang sederhana, dari karya-karya siswa sendiri dan teman-temannya, dilakukan guru di dalam kelas. Peningkatan kepekaan apresiasi merupakan gabungan antara aspek: mata (pengamatan) dan rasa (penghayatan), melalui teknik bertanya dan menunjukkan unsur-unsur menarik dari suatu karya.

5.3.7

Unit 5 Sub Unit3

Kritik Pedagogik (Pedagogical Criticism) adalah tipe kritik yang dilakukan oleh seorang guru (pendidik) terhadap karya siswanya dalam usaha mengembangkan proses pembelajaran yang bermuatan kreasi dan apresiasi. Dalam rangka proses pembelajaran siswa, seorang pendidik memiliki peranan sebagai pekritik karya-karya siswa sebagai motivasi, responsi, evaluasi, reinforcement. Peranan pendidik tersebut sangat berfungsi untuk membina kemandirian kreasi dan ekspresi diri anakdidik (Siswa). Guru tidak menghakimi siswa dengan putusan nilai yang kuantitatif, namun lebih mengarah kepada penguatan the student’s artistic personality. Pendidikan melalui Kritik dan Apresiasi Seni memberikan manfaat dalam (1) pembelajaran sosial, (2) membangun kemitraan dengan komunitas, (3) menjadi peneliti yang aktif, (4) menjadi komunikator yang efektif dan (5) berpartisipasi dalam kehidupan yang saling berketergantungan.

Test Formatif 3
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Dalam bahasa sederhana, apresiasi berarti menerima, menghargai melalui proses yang melibatakan a. tubuh dan otak c. jiwa raga b. rasa dan fikir d. semua organ tubuh 2. Peningkatan kepekaan apresiasi merupakan gabungan antara aspek ........................... melalui teknik bertanya dan menunjukkan unsur-unsur menarik dari suatu karya. a. mata (pengamatan) dan rasa c. hidung (pengamatan) dan rasa (penghayatan), (penghayatan), b. telinga (pengamatan) dan rasa d. pancaindra (pengamatan) dan rasa (penghayatan), (penghayatan), 3. Menurut Lowenfeld (1982), diskusi tentang aspek-aspek ................. akan membentuk kesadaran anak terhadap kualitas baik-buruk karya seni dan dengan demikian apresiasi seni akan terbentuk. a. psikologi c. anak b. desain d. pembelajaran 4. Hal-hal yang dibicarakan dalam diskusi untuk membentuk kesadaran anak terhadap kualitas baik-buruk karya seni tersebut meliputi antara lain : a. Warna c. Penempatan

5.3.8

Unit 5 Sub Unit3

b. Pemanfaatan media d. a, b dan c benar 5. Tipe atau jenis kritik yang digunakan dalam pendidikan seni rupa adalah a. kritik pedagogik c. kritik sinergi b. kritik analogik d. kritik anastesi 6. Kritik lisan yang disampaikan Pendidik dalam kelas terhadap karya Siswa sebagai bukti bahwa Pendidik berusaha untuk membangun .................siswa a. artistic motoric c. artistic vision b. artistic performance d. artistic personality 7. Kondisi yang membawa anak dalam situasi yang memungkinkan untuk berempati dengan yang lain, berbagi kegembiraan, mengatur frustrasi dan menghadirkan perasaan ketika menciptakan produk seni merupakan implementasi kritik dan apresiasi dalam pendidikan seni yang mendukung anak dalam….. a. pembelajaran sosial c. menjadi peneliti yang aktif b. membangun kemitraan dengan d. menjadi komunikator yang efektif komunitas 8. Penghargaan dan pemahaman tentang keaneka ragaman budaya dan sifat alami saling berhubungan antara seni dan budaya mungkin dieksplorasi dengan jalan yang penuh makna. Hal ini ditingkatkan melalui representasi praktek seni dan seniman-seniman tradisi yang lahir dari budaya asli yang ada di masyarakat ke dalam lingkungan sekolah. Pernyataan tersebut merupakan implementasi kritik dan apresiasi dalam pendidikan seni yang mendukung anak dalam….. a. pembelajaran sosial c. menjadi peneliti yang aktif b. membangun kemitraan dengan d. menjadi komunikator yang efektif komunitas 9. Anak mempelajari dan menemukan sendiri jalan yang efektif untuk mengakui adanya berbagai perspektif dan untuk menghadapi tantangan perbedaan pandangan, metoda dan kesimpulan. Pernyataan tersebut merupakan implementasi kritik dan apresiasi dalam pendidikan seni yang mendukung anak dalam….. a. pembelajaran sosial c. menjadi peneliti yang aktif b. membangun kemitraan dengan d. menjadi komunikator yang efektif komunitas 10. Mempresentasikan tanggapan dalam pembelajaran kritik dan apresiasi dapat mendorong siswa menjadi……. a. pembelajaran sosial c. menjadi peneliti yang aktif b. membangun kemitraan dengan d. menjadi komunikator yang efektif komunitas Untuk melihat kemampuan anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif ini yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Sub Unit ini.

5.3.9

Unit 5 Sub Unit3

Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% < 70% = baik sekali = baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Anda mencpai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit Selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Daftar Pustaka
Barret, Terry, Criticizing Art: Understanding the Contemporary, Mayfield Publishing Company, Mountain View. California, London, Toronto, 1994. Ganda Prawira, N., (ed.), 2005, Seni Rupa dan Kerajinan, Buku Ajar mahasiswa PGSD/PGTK, Guru SD/TK, Bandung, Jurusan Pendidikan Seni Rupa Universitas Pendidikan Indonesia. Lowenfeld, Victor, (1982), Creative and Mental Growth, New York: McMillan Sahman, Humar, Mengenali Dunia Seni Rupa, Tentang Seni, Karya Seni, Aktivitas Kreatif, Apresiasi, Kritik dan Estetika, IKIP Semarang Press, Semarang, 1993 Syafii, dkk, (2006), Materi Pokok, Materi dan Pembelajaran Kertakes SD, Jakarta: Universitas Terbuka Soedarso SP. (1990) Tinjauan Seni Sebuah Pengantar untuk Apresiasi Seni. Yogyakarta: Saku Dayar Sana Yogyakarta.Tanjung, Husni Wardi dan Kamtini, (2006), Berkreativitas Melalui Kerajinan Tangan dan Kesenian di Sekolah Dasar,Jakarta: Depdiknas-Dirjendikti-Direktorat Ketenagaan. Tarjo, Enday, (et.al), (2005) Seni Rupa dan Kerajinan, Jurusan Pendidikan Seni Rupa, FPBS- UPI

5.3.10

Unit 5 Sub Unit3

Tocharman, Maman, dkk, (2006) Kajian Lanjutan Pembelajaran Seni Rupa, Bandung: UPI Press Tocharman, Maman, dkk, (2006) Pendidikan Seni Rupa, Bandung: UPI Press Tumurang, Hetty, (2006), Pembelajaran Kreativitas Anak Sekolah Dasar,Jakarta: Depdiknas-Dirjendikti-Direktorat Ketenagaan.

Kunci Jawaban Unit 5 Test Formatif 1 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. A C A C A B C A D B

Test Formatif 2 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B B A C D B D A D B

Test Formatif 3 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. B D B D A D A B C

10. D

5.3.11

Unit 6

Unit

6

LANGKAH-LANGKAH APRESIASI DAN KRITIK SENI
Oleh Zakarias Soeteja Beben Barnas Nanang Supriatna

Pendahuluan Materi pembelajaran yang akan saudara pelajari dalam unit ini merupakan lanjutan dari materi pembelajaran unit sebelumnya. Apabila pada unit sebelumnya anda sudah memperoleh pemahaman dasar tentang apresiasi dan kritik seni, maka dalam unit saudara dituntun untuk melakukan kegiatan praktek apresiasi dan seni. Selanjutnya Unit 6 ini akan dibagi dalam 3 sub unit yang masing-masing berisi langkah-langkah dalam melakukan kegiatan praktek apresiasi dan kritik karya seni. Sub unit 1, berisi langkah-langkah apresiasi dan kritik seni rupa; Sub unit 2, berisi langkah-langkah praktek apresiasi dan kritik seni musik; dan Sub unit 3, berisi langkah-langkah praktek apresiasi dan kritik seni tari. Dalam menganalisis dan menanggapi karya seni secara garis besar ada dua cara yang dapat dilakukan, yaitu dengan menggunakan ukuran subyektif, artinya menilai bagus tidaknya berdasarkan pertimbangan sendiri, misalnya karya ini sangat bagus atau indah karena kita memandang objek seni itu amat menyenangkan. Penilaian dengan ukuran objektif artinya, menilai bagus tidaknya karya seni atas dasar ukuran kenyataan dan objek (karya seni) itu sendiri. Bila karyanya memiliki ukuran secara objektif bagus, maka kita katakan bagus. Demikian juga sebaliknya. Setiap karya seni tentunya memiliki ciri khas, yang berbeda satu sama lain. Sambil mempelajari sub unit ini saudara diharapkan melakukan kegiatan apresiasi dan kritik seni rupa, musik dan tari. Pengalaman yang saudara dapatkan dalam melakukan apresiasi dan kritik karya seni ini tidak hanya bermanfaat bagi saudara dalam mengenal dan memahami berbagai bentuk penciptaan seni, tetapi pada saatnya nanti akan sangat bermanfaat dalam proses pembelajaran seni di sekolah.

Unit 6 Perlu diingat bahwa kemampuan mengapresiasi hingga mengkritik karya seni tidak diperoleh dengan menghafalkan unsur-unsur setiap jenis dan bentuk seni, tetapi harus dilakukan dalam kegiatan praktek sesungguhnya. Kegiatan praktek yang dimaksud adalah intensitas untuk melihat dan mendengar karya secara langsung dengan cara yang baik serta secara langsung pula melakukan apresiasi dan kritik. Menuliskan dan mempresentasiakan hasilk apresiasi dan kritik saudara terhadap sebuah karya seni akan membentu saudara meningkatkan keberanian dan kepercayaan diri saudara dalam mengapresiasi dan mengkritik karya seni. Untuk memperoleh keberhasilan di dalam mempelajari unit ini, kami sarankan agar saudara memperhatikan petunjuk umum berikut ini.     Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan unit hingga Saudara benar-benar memahami dari pembelajaran unit ini. Bacalah uraian unit ini, kemudian temukan kata kuncinya atau diskusikan dengan teman Saudara. Perluaslah wawasan Saudara dengan cara mencari berbagai sumber lain baik dalam bentuk VCD maupun bahan ajar berbasis web. Setelah Saudara benar-benar memahami isi yang dibahas di dalam unit ini, selanjutnya kerjakanlah latihan yang terdapat pada unit ini sesuai dengan petunjuknya.

Setiap akhir sub unit, jangan lupa menjawab setiap soal yang sudah disediakan. Jika telah selesai mengerjakan, Saudara boleh mencocokan dengan kunci jawabannya.

UNIT 6 – Sub UNIT 1

Sub UNIT

1

PRAKTEK APRESIASI DAN KRITIK SENI RUPA
Mengungkapkan karakteristik karya seni rupa tentu berbeda dengan karya seni pertunjukkan. Karakteristik karya seni setidaknya dapat terilihat dari (1) segi bentuk atau wujudnya; (2) teknik yang digunakan dan (3) fungsi serta maknanya. Ketiga bagian itu saling berhubungan. Bentuk karya terwujud karena teknik dan proses pembuatan atau penciptaan. Bentuk juga berkaitan dengan kegunaan atau fungsi. Demikian bentuk berkait dengan makna. Untuk itu usaha mengapresiasi karya seni yang ada di daerah saudara setidaknya akan memperhatikan ketiga ukuran tersebut. Karena di lingkungan kita (daerah setempat) jenis karya seni bermacammacam, maka tentu saja gagasan, bahan atau bentuk dan tekniknya bermacammacam pula. Pada masing-masing karya akan memiliki arti yang berbeda. Sebenarnya upaya menganalisis dan menanggapi masing-masing karya seni yang ada di lingkungan saudara sendiri dimaksudkan agar saudara menjadi penilai atau apresiator yang baik. Dengan mengetahui keberagaman bentuk, teknik dan funginya, saudara menghargai apa yang dibuat oleh para seniman yang ada di daerah setempat. Bila saudara menekuni dan mencermati pekerjaan tersebut saudara akan merasakan bahwa apa yang dikerjakan para pekerja seni itu bukan sesuatu yang mudah. Saudara akan turut merasa terlibat atau berempati dan mengagumi pekerjaan seni. Dalam unit sebelumnya saudara telah mempelajari pendekatan dan metode yang digunakan dalam mengapresiasi dan mengkritik karya seni. Dalam sub unit ini secara khusus pendektan dan metode tersebut kita aplikasikan untuk mengapresiasi dan mengkritik karya seni rupa.

6.1.1

UNIT 6 – Sub UNIT 1

A. Mengapresiasi Karya Seni Rupa 1. Pendekatan dan Metode Apresiasi Karya Seni Rupa Karya seni rupa dapat kita apresiasi dengan menggunakan beberapa metyode dan pendekatan sebagai berikut : a. Pendekatan aplikatif Apresiasi melalui pendekatan aplikatif ditumbuhkan dengan melakukan kegiatan berkarya seni, atau melihat proses berkraya seni secara langsung. Dengan demikian menggunakan pendekatan ini dalam mengapresasiasi karya seni rupa, adalah dengan melakukan kegiatan berkarya itu sendiri. Saudara mengapresiasi karya lukis dengan mencoba membuat karya lukis, mengapresiasi karya patung dengan membuat patung, mengapresiasi karya seni kriya dengan membuat karya seni kriya dan sebagainya. Melalui pendekatan ini timbul sikap ”menghargai” proses dan penciptanya. Bukan tidak mungkin sensasi yang dirasakan oleh siseniman pada saat menciptakan karya seni tersebut dapat kita rasakan juga. b. Pendekatan kesejarahan Menggunakan pendekatan ini uantuk mengapresiasi karya seni rupa sama halnya dengan mengurai latar belakang dari karya seni rupa tersebut. Pendekatan kesejarahan tidak hanya mengingat atau mengetahui seniman yang menciptakan sebuah karya, tahun dan tanggal karya tersebut di buat, tetapi juga mengkonstruksi makna yang ada dalam pikiran seniman pada saat karya tersebut dibuat. Apresiasi dengan pendekatan ini ditumbuhkan melalui pengenalan sejarah perkembangan seni rupa atau riwayat hidup seniman (biografi atau otobiografi). c. Pendekatan problematik Apresiasi menggunakan pendekatan ini sering dikatakan sebagai apresiasi yang ditumbuhkan untuk menyoroti masalah serta liku-liku seni agar dapat menikmati karya seni secara semestinya. Apresiasi melalui pendekatan ini dimulai dengan mengenali unsur-unsur fisik dan non fisik (unsur-unsur dan prinsip-prinsip seni) yang terdapat dalam sebuah karya seni. Dalam mengapresiasi karya seni rupa, langkah ini dimulai dengan mengenal unsur-unsur seni rupa seperti garis, bidang, warna, tekstur dan sebagainya serta mengenali prinsip-psinsip yang tampak dalam penyusunannya. Langkah selanjutnya dapat juga dilakukan dengan 6.1.2

UNIT 6 – Sub UNIT 1

pengetahuan terhadap ukuran, teknik dan bahan-bahan yang digunakan, tema yang diangkat serta objek yang dipilih. Sebagai contoh, mengapresiasi lukisan Penangkapan Pangeran Diponegoro karya Raden Shaleh, saudara dapat mulai dengan mendeskripsikan unsur fisik-dan non fisikserta obyek yang tampak oleh saudara. Langkah selanjutnya dapat dimulai dengan meneliti bahan (kain kanvas dan cat) serta teknik melukis yang digunakan. Kemudian kita mencoba menginterpretasikan tema dan makna dari visualisasi yang ditampilkan oleh lukisan tersebut secara keseluruhan 2. Tingkatan Apresiasi Seni Rupa Kemampuan seseorang mengapresiasi karya seni rupa dipengaruhi oleh beberapa faktor pendukung seperti aspek pengetahuan (teori dan konsep dasar seni rupa) dan pengalaman estetik. Beberapa karya seni rupa mungkin dinterpretasi atau diapresiasi secara relatif sama oleh banyak orang, tetapi banyak pula karya yang diapresiasi dan dimaknai secara beragam. Hal ini mungkin saja terjadi karena, tingkat pengalaman estetik dan latar belakang budaya serta pengetahuan apresiasinya. Pada awalnya banyak ahli seni berpendapat bahwa seseorang dikatakan mempunyai tingkatan apresiasi yang tinggi apabila mendekati kebenaran seperti nilai yang terkandung dalam karya seni yang diamatinya. Pendapat ini kemudian berubah atau setidaknya disanggah karena dianggap tidak sepenuhnya benar. Menurut pendapat yang lain, kemampuan setiap orang dalam mengapresiasi karya seni sangatlah beragam disebabkan karena latar belakang wawasan, pengalaman dan rasa estetis yang beragam pula. Perbedaan wawasan dan latar belakang ini tidak mengurangi kualitas apresiasi seseorang. Artinya sebuah karya seni rupa bebas dimaknai kembali oleh orang yang mengapresiasinya sesuai dengan wawasan dan latar belakang pemahaman yang dimilikinya. Menggunakan apresiasi dalam pembel;ajaran seni di sekolah cenderung menggunakan pendapat yang kedua, karena anak belajar untuk berani mengekspresikan pikiran dan perasaannya terhadap penampilan sebuah karya seni. Keberanian untuk seseorang akan banyak menentukan tingkat kemampuan

6.1.3

UNIT 6 – Sub UNIT 1

mengekspresikan pikiran dan perasaannya ini sangat bermanfaat dalam mengembangkan kecerdasan intelegensi dan emosinya. Secara umum tahapan dalam mengapresiasi karya seni rupa dapat kita lakukan sebagai berikut: a. Kegiatan Mengamati Pada tahap kegiatan ini pengamat melakukan reaksi terhadap rangsangan yang datang dari objek yang tampak. Dalam sebuah karya seni rupa, obyek tersebut mungkin saja dikenali sebagai representasi bentuk benda mati atau mahluk hidup, atau konfigurasia dari unsur-unsur seni saja seperti yang dijumpai pada karya-karya abstrak. Bentuk kegiatan yang dilakukan pengamat berupa observasi, meneliti dan menganalisa, menilai objek, sehingga terjadi tanggapan tentang objek itu. Kebenaran tanggapan itu tergantung pada sifat kritis dan kecermatan pengamat dalam mengindera obyek. b. Kegiatan Menghayati Pada tahap ini, kegiatan yang dilakukan penghayat (pengamat) adalah mengadakan seleksi terhadap objek sehingga terjadi proses penyesuaian antara nilai yang terkandung di dalam objek dengan hasil pengamatan yang dilakukan oleh penghayat. Pada tahap ini penghayat dapat menerima nilai-nilai estetis yang terkandung di dalam objek itu, namun demikian ada kalanya penghayat menerimanya tanpa kesadaran dan tanpa kritik, sehingga seluruh objek diterima sepenuhnya. Sikap emosional yang dialami oleh penghayat seperti itu oleh Theodor Lipps disebut impati (empathy). Dalam menghayati obyek seringkali seorang pengamat mengaitkan obyek-obyek yang dilihatnya dengan pengalaman hidupnya. Bahkan pada obyek-obyek yang non-representasional (abstrak) sekalipun, seorang pangamat mampu menemukan benang merah yang menghubungakan antara obyek dengan pengalaman dirinya. c. Kegiatan Berapresiasi Pada tahap kegiatan ini perasaan seseorang telah tergetar oleh karya seni dan hanyut bersama-sama seni itu. Apresiator merasa bahwa dirinya berada di dalam karya itu atau karya itu berada dalam dirinya, ia seakan-akan merasakan sendiri apa yang dirasakan oleh penciptanya, apa yang diproyeksikannya ke dalam 6.1.4

UNIT 6 – Sub UNIT 1

bentuk hasil seni. Perasaan ini pada dasarnya ditentukan oleh apa yang “diketemukan” di dalamnya. Walaupun pada kenyataannya tidak mungkin seseorang mengalami atau merasakan persis sama seperti apa yang dirasakan penciptanya. LATIHAN  Cobalah amati beberapa karya seni rupa secara langsung. Saudara dapat mengunjungi museum, galeri atau studio seniman. Pilihlah salah satu karya yang paling menaraik perhatian saudara, kemudian lakukan kegiatan apresiasi sesuai tahapan dan pendekatan yang disampaikan dalam sub unit ini.  Tulisakan tanggapan hasil apresiasi saudara dan diskusikanlah dengan teman dan tutor saudara. Lakukan kegitan ini berkali-kali pada jenis karya yang berbeda.

2. Tahapan dalam kritik seni rupa Tahapan dalam kritik seni ini telah disampaikan dalam unit sebelumnya. Dalam unit ini saudara kan mencoba untuk melakukan kegiatan kritik seni berdasarkan tahapan-tahapan tersebut. a. Deskripsi, Deskripsi adalah tahapan dalam kritik untuk menemukan, mencatat dan mendeskripsikan segala sesuatu yang dilihat apa adanya dan tidak berusaha melakukan analisis atau mengambil kesimpulan. Agar dapat mendeskripsikan dengan baik, seorang pekritik harus mengetahui istilah-istilah tehnis yang umum digunakan dalam dunia seni rupa. Tanpa pengetahuan tersebut, maka pekritik akan kesulitan untuk mendeskripsikan fenomena karya yang dilihatnya. Sebagai contoh, pada saat kita melihat sebuah karya lukisan, kita dapat mulai mendeskripsikan berdasarkan ukurannya, unsur-unsur seninya, prinsip-prinsip penataannya, obyeknya, bahan dan perkiraan teknik yang digunakannya.

6.1.5

UNIT 6 – Sub UNIT 1

b. Analisis formal, Tahapan ini adalah tahapan dalam kritik karya seni untuk menelusuri atau menganalis sebuah karya seni berdasarkan struktur formal atau unsur-unsur pembentuknya. Kalau pada tahapan deskripsi, kita hanya mendeskripsikan saja apa yang kita lihat, pada tahap ini kita mencoba melakukan analisis. Pada tahap ini seorang kritikus harus memahami unsur-unsur seni dan prinsip-prinsip penataan atau penempatannya dalam sebuah karya seni. Pada sebuah karya seni lukis dengan obyek manusia yang dilukiskan secara realistis misalnya, kita dapat menganalisis ketepatan proporsi tubuh atau kemiripan obyek dengan kenyataan sebenarnya. Sedangkan pada karya-karya abstrak, kita dapat menganalisis kualitas unsur-unsur seni yang dihadirkan pada karya tersebut. Misalnya, apakah warnawarna yang digunakan tampak kontras, analogus, harmonis dan sebagainya. c. Interpretasi, Interpretasi yaitu tahapan penafsiran makna sebuah karya seni meliputi tema yang digarap, simbol yang dihadirkan dan masalah-masalah yang dikedepankan. Penafsiran ini sangat terbuka sifatnya, dipengaruhi sudut pandang dan wawasan pekritiknya. Semakin luas wawasan seorang pekritik biasanya semakin kaya interpretasi karya yang dikritisinya. Dalam karya seni rupa, interpretasi tidak terbatas apada obyek yang ditampilkan dan bentuk yang divisualisasikan. Interpretasi dapat dilakukan dengan pemahaman terhadap konteks saat karya dibuat dan saat karya dihadirkan. Pemahaman dan pengetahuan terhadap konteks saat karya dibuat dan saat karya dihadirkan pada masa yang lampau ataupun pada saat ini sangat membantu membentuk makna dari karya tersebut. Pemaknaan dengan pemahaman konteks ini melampaui pemaknaan dengan pemahaman teks atau unsur-unsur visual, teknik dan bahan pembentuk karya. Interpretasi secara kontekstual tidak sematamata mencari kesesuaian makna dengan makna seniman penciptanya, tetapi keleluasaan pekritik atau pengamat untuk menginterpretasi sebuah karya berdasarkan konteks kekinian. Sebagai contoh, karya seni bangunan candi Borobudur saat diciptakan mungkin menyimpan makna pengabdian kepada penguasa alam semesta, 6.1.6

UNIT 6 – Sub UNIT 1

pengabdian kepada penguasa dan ketaatan kepada agama. Makna hari ini mungkin kebanggaan terhadap seni budaya nasional, kebanggaan sebagai salah satu dari tujuh keajaiban dunia, kekaguman terhadap keahlian dan ketekunan seniman masa lampau, simbol pariwisata daerah, karya seni yang bernilai ekonomi tinggi dan sebagainya. d. Evaluasi atau penilaian, Apabila tahap deskripsi sampai interpretasi ini merupakan tahapan yang juga umum digunakan dalam apresiasi karya seni, maka tahap evaluasi merupakan tahapan yang menjadi ciri dari kritik karya seni. Evaluasi atau penilaian adalah tahapan dalam kritik untuk menentukan kualitas suatu karya seni bila dibandingkan dengan karya lain yang sejenis. Perbandingan dilakukan terhadap berbagai aspek yang terkait dengan karya tersebut baik aspek formal maupun aspek konteks. Mengevaluasi atau menilai secara kritis dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: 1). Mengkaitkan sebanyak-banyaknya karya yang dinilai dengan karya yang sejenis Pada tahap ini seorang pekritk akan mengaitkankarya yang diamatinya dengan karya yang sejenis temanya, bentuknya, obyeknya, teknik dan gayanya. Penlaian karya senjenis dapat pula ditujukan pada penciptanya, karena mungkin saja (sering terjadi) seorang seniman mencptkakan karya sen rupanya dengan tema, bentuk, obyek, teknk dan gaya yang berbeda. Variasi yang dijumpai pada karya sejenis ini dapat dijadikan sebagaii bahan telaah seorang pekritik. 2). Menetapkan tujuan atau fungsi karya yang ditelaah Sebuah karya sen rupa diciptakan atau dihadirkan dengan berbagai fungsi dan tujuan. Karya-karya seni murni sekalipun tidak semata-mata untuk kepentingan ekspresi senimannya. Obyek dan tema yang dihadirkannya mungkin saja sebagai kritik sosial terhadap penguasa dan masyarakatnya. Pada karya seni tradisional banyak sekali karya-karya yang diciptakan dengan tujuan religi. Artinya karya-karya tersebut diciptakan dalam rangka pemenuhan kebutuhan ritual keagamaan, berkaitan dengan fungsi sistem religi 6.1.7

UNIT 6 – Sub UNIT 1

yang dianut masyarakatnya. Seni rajah (tatoo) misalnya, diciptakan bukan semata-mata untuk menghias tubuh, tetap oleh sebagian masyarakatnya diyakini menyimpan potensi magis dalam setiap bentuk dan simbol yang ditorehkan pada tubuh pemilknya. 3). Menetapkan sejauh mana karya yang ditetapkan “menyimpang” dari yang telah ada sebelumnya. Penelaahan dalam langkah ini pada dasarnya melanjutkan penelaahan seperti yang telah diuraikan pada langkah pertama. Setelah mengamatai dan menelaah keunikan yang kita jumpa pada karya “sejenis” kemudian kita mencoba menguraikan makna dari variasi dan keunikan yang ditunjukkan oleh karya tersebut. Karya dari seorang seniman yang berbeda dengan karya sebelumnya mungkin berangkat dari persoalan estetis dan ideologis. Sebagai contoh lukisan karya seniman besar Indonesia Affandi. Pada masa awal kekaryaannya, afandi banyak melukiskan obyek dengan gaya realistis, tetapi kemudian berubah menjadi ekspresionis. 4). Menelaah karya yang dimaksud dari segi kebutuhan khusus dan segi pandang tertentu yang melatarbelakanginya. Pada tahap ini seorang pekritik menggunakan sudut pandang tertentu dalam menilai suatu karya seni. Berdasarkan konsep-konsep kebudayaan seorang pengamat mungkin saja menelaah sebuah karya berdasarkan sistem kepercayaan dan sistem gagasan masyarakat di suatu wilayah tertentu. Menggunakan teori atau konsep gender seorang pektitik mungkin saja menelaah karya-karya seniman yang menampilkan obyek perempuan. Berdasarkan teori dan konsep ekonomi, seorang pekritik dapat saja menelaah karya dikaitkan dengan sistem pemasaran dan potensi ekonomis yang dimilikinya. LATIHAN Lakukan kegiatan apresiasi dan kritik seni rupa dengan mengamati berbagai karya seni rupa dari berbagai jenis bentuk, obyek, tema, teknik alat dan bahan. Pilihlah

6.1.8

UNIT 6 – Sub UNIT 1

karya yang menurut saudara paling menarik perhatan saudara, kemudian lakukan apresiasidan krtik sesuai langkah dan kriteria yang telah saudara pelajari. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Baca kembali uraian materi pada sub unit ini dengan seksama, perkuat pemahaman saudara dengan membaca unit sebelumnya yang berisi materi kritik dan apresiasi. Tuliskan hasil apresiasi dan kritik saudara dan diskusikan bersama rekan-rekan serta turtor saudara, catat semua masukan krtk dan saran yang timbul atas tulisan saudara. Jangan takut salah, karena tidak ada kritik dan apresasi yang paling benar. Semua hasil apresiasi dan kritik dihargai sesuai dengan kapasitas pemahaman saudara.

RANGKUMAN Karya seni rupa dapat kita apresiasi dengan menggunakan beberapa metode dan pendekatan sebagai berikut : a. Pendekatan aplikatif, apresiasi melalui pendekatan ini ditumbuhkan dengan melakukan kegiatan berkarya seni, atau melihat proses berkraya seni secara langsung; b. Pendekatan kesejarahan, menggunakan pendekatan ini untuk mengapresiasi karya seni rupa sama halnya dengan mengurai latar belakang dari karya seni rupa tersebut; c. Pendekatan problematik, apresiasi menggunakan pendekatan ini sering dikatakan sebagai apresiasi yang ditumbuhkan untuk menyoroti masalah serta liku-liku seni agar dapat menikmati karya seni secara semestinya. Secara umum tahapan dalam mengapresiasi karya seni rupa dapat kita lakukan sebagai berikut; a. Kegiatan Mengamati, yaitu melakukan reaksi terhadap rangsangan yang datang dari objek yang tampak; b. Kegiatan Menghayati, mengadakan seleksi terhadap objek sehingga terjadi proses penyesuaian antara nilai yang terkandung di dalam objek dengan hasil pengamatan yang dilakukan oleh penghayat; c. Kegiatan Berapresiasi, pada

6.1.9

UNIT 6 – Sub UNIT 1

tahap kegiatan ini perasaan seseorang telah tergetar oleh karya seni dan hanyut bersama-sama seni itu. Tahapan dalam kritik seni rupa yaitu: a. Deskripsi, adalah tahapan dalam kritik untuk menemukan, mencatat dan mendeskripsikan segala sesuatu yang dilihat apa adanya dan tidak berusaha melakukan analisis atau mengambil kesimpulan; b. Analisis formal, tahapan dalam kritik karya seni untuk menelusuri atau menganalis sebuah karya seni berdasarkan struktur formal atau unsur-unsur pembentuknya; c. Interpretasi, yaitu tahapan penafsiran makna sebuah karya seni meliputi tema yang digarap, simbol yang dihadirkan dan masalah-masalah yang dikedepankan ; d. Evaluasi atau penilaian, adalah tahapan dalam kritik untuk menentukan kualitas suatu karya seni bila dibandingkan dengan karya lain yang sejenis. Mengevaluasi atau menilai secara kritis dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: (a). Mengkaitkan sebanyak-banyaknya karya yang dinilai dengan karya yang sejenis, (b). Menetapkan tujuan atau fungsi karya yang ditelaah, (c) Menetapkan sejauh mana karya yang ditetapkan “menyimpang” dari yang telah ada sebelumnya. (d) Menelaah karya yang dimaksud dari segi kebutuhan khusus dan segi pandang tertentu yang melatarbelakanginya.

Test Formatif 1
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. membuat karya seni lukis dapat dikategorikan kegiatan apresiasi dengan pendekatan… a. formatif c. ekspresif b. aplikatif d. analitis 2. Mempelajari biografi seniman patung termasuk kegiatan apresiasi dengan pendekatan... a. kesejarahan c. formal b. biogratif d. akademis 3. Apresiasi melalui pendekatan ini dimulai dengan mengenali unsur-unsur fisik dan non fisik dalam seni rupa. Pendekatan apresiasi yang dimaksud adalah... a. pendekatan unsur c. pendekatan problematik b. pendekatan fisik dan non fisik d. pendekatan kharismatik 4. Apresiasi seni rupa dapat dimulai dengan mengenal unsur-unsur rupa seperti 6.1.10

UNIT 6 – Sub UNIT 1

5.

6.

7.

8.

9.

10.

garis, warna, bidang dan ... a. tekstur c. komposisi b. bahan d. irama Apresiasi seni rupa dapat dimulai dengan mengenal unsur-unsur rupa dan mengamati prinsip-prinsip yang digunakan dalam menyususn unsur-unsur tersebut. Prinsip-prinsip yang dimaksud diantaranya adalah ... a. keseimbangan c. bidang b. gelap-terang d. bentuk Karya seni rupa yang sama mungkin di interpretasi dan dimaknai secara beragam hal ini disebabkan karena perbedaan.... a. bahan c. budaya b. warna d. aliran Pada tahap kegiatan ini pengamat melakukan reaksi terhadap rangsangan yang datang dari objek yang tampak. Tahap kegiatan apresiasi seni rupa yang dimaksud adalah tahap kegiatan ...... a. interpretasi c. mengamati b. analitik d. evaluasi Pada tahap ini penghayat dapat menerima nilai-nilai estetis yang terkandung di dalam objek itu, namun demikian ada kalanya penghayat menerimanya tanpa kesadaran dan tanpa kritik, sehingga seluruh objek diterima sepenuhnya. Sikap emosional yang dialami oleh penghayat seperti itu oleh Theodor Lipps disebut … a. empati c. inkubasi b. antipati d. eliminasi Bahkan pada obyek-obyek yang non-representasional sekalipun, seorang pangamat mampu menemukan ……………. yang menghubungakan antara obyek dengan pengalaman dirinya a. warna merah c. garis merah b. benang merah d. bidang merah Pengertian yang paling tepat untuk obyek non representasional dalam karya seni rupa adalah obyek yang.... a. tidak tampak c. dihilangkan b. abstrak d. disembunyikan

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub unit 1 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup 6.1.11

UNIT 6 – Sub UNIT 1

< 70%

= kurang

Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

6.1.12

UNIT 6 – Sub UNIT 2

Sub UNIT

2

PRAKTEK APRESIASI DAN KRITIK SENI MUSIK
Apresiasi dan kritik musik mengandung pengertian penghargaan atau penilaian terhadap karya-karya seni musik. Bila saudara sedang menonton pertunjukan musik, maka sebenarnya saudara sedang melakukan penilaian atau memberikan penghargaan seni musik yang sedang ditonton. Menonton pertunjukan atau mendengarkan karya musik, berbeda dengan menonton pertandingan sepak bola. Bila menonton sepak bola kita bisa bersorak kapan saja kita mau, maka dalam pertunjukan seni musik hal itu tidak boleh dilakukan. Kita hanya dapat melakukan tepuk tangan sebelum dimulai atau sesudah acara pertunjukan musik selesai. Jika tepuk tangan dilakukan pada saat acara dimulai, maka hal itu akan mengganggu konsep-konsep musik yang dipertunjukan. Dalam mendengarkan atau menonton sebuah pertunjukan seni musik, kita berhak untuk memberikan penilaian terhadap segala sesuatu yang kita dengar dari musik tersebut. Penilaian yang baik adalah penilaian yang dapat memberikan koreksi kepada seniman untuk melakukan hal yang lebih baik tentang karyanya. A. Pendekatan dalam Apresiasi Seni Musik Pendekatan yang digunakan dalam mengapresiasi karya seni musik dapat menggunakan pendekatan aplikatif, pendekatan kesejarahan dan pendekatan problematik. Saudara diharapkan mencoba melakukan apresiasi menggunakan berbagai fariasi pendekatan ini. Mulailah dengan lagu-lagu yang sederhana sebelum saudara melakukan apresiasi terhadap karya-karya yang lebih kompleks. a. Pendekatan aplikatif

6.2.1

UNIT 6 – Sub UNIT 2

Apresiasi melalui pendekatan aplikatif ditumbuhkan dengan melakukan kegiatan bermain musik atau menyanyi secara langsung, di studio, di sekolah, di rumah atau di mana saja. Melalui praktek ini, apresiasi tumbuh dengan serta merta akibat dari pertimbangan dan penghayatan terhadap proses berkesenian dalam hal keunikan teknik, media penyajian, gaya penampilan dsb. Melalui kegiatan berkarya musik, kita dapat merasakan berbagai pertimbangan teknik yang digunakan oleh seorang musisi dalam proses berkarya. Tidak jarang keunikan teknik atau media tertentu menumbuhkan gagasan yang unik bagi seorang pemusik. Semakin banyak pengetahuan kita tentang teknik, media dan gaya yang digunakan dalam berkarya seni musik, akan semakin bertambah pula wawasan kita dalam mengapresiasi karya seni musik tersebut. Pendekatan aplikatif dapat juga dilakukan dengan menonton pertunjukkan musik atau mendengarkan melalui medium lain seperti media elektronik. Seni musik memiliki karakteristik yang khas berbeda dengan seni rupa yang menggunakan indra pengelihatan sebagai alat pencerapan utamanya. Dalam seni musik penikmatan dapat dilakukan tanpa menggunakan indra pengelihatan bahkan seringkali kita memejamkan mata saat mendengarkan musik tertentu untuk menguatkan penghayatan kita terhadap musik yang kita dengarkan. Menonton pertunjukkan musik secara langsung sangat dianjurkan untuk menambah wawasan apresiasi kita terhadap sebuah karya seni musik. b. pendekatan kesejarahan Apresiasi musik dengan pendekatan kesejarahan adalah kegiatan untuk menelaah karya musik dengan melihat latar belakang penciptaan dan kemunculannya. Berbagai karya musik yang hadir saat ini pada kenyataannya memiliki latar belakang penciptaan yang cukup panjang. Beberapa jenis musik mengalami evolusi dipengaruhi oleh jenis-jenis musik lain sebelum memperoleh bentuknya seperti yang kita nikmati saat ini. Kegiatan menelaah musik berdasarkan perkembangan gayanya merupakan salah satu kegiatan apresiasi menggunakan pendekatan kesejarahan. Sebagai contoh dalam perkembangan musik Barat dikenal pengelompokan gaya musik menurut periode-periode seperti,

6.2.2

UNIT 6 – Sub UNIT 2

abad pertengahan (450-1450), Renaisance (1450-1600), Baroque (1600-1750), Classic (1750-1820), Romantic (1820-1900), Abad XX-1950, 1950- sekarang. Apresiasi kesejarahan dapat dikembangkan dengan tidak hanya menelaah perkembangan atau perubahan yang terjadi pada unsur-unsur musik yang digunakan, tetapi dapat juga mengaitkannya dengan faktor-faktor lain di luar musik. Perkembangan atau perubahan filosofi, sistem sosial, dan ilmu pengetahuana dapat dijadikan bahan kajian yang mendukung kepada penjelasan perubahan gaya musik pada periode tertentu. Musik keroncong misalnya, kita dapat mengapresiasi tidak hanya menelaah perubahan atau perkembangan unsurunsur musik yang digunakan, gaya dan media penyajiannya saja, tetapi dapat juga melihat latar belakang timbulnya gaya musik tersebut, gaya musik apa yang mempengaruhinya, siapa tokoh yang mempopulerkannya dan sebagainya. c. Pendekatan problematik Apresiasi ditumbuhkan dengan menyoroti masalah serta liku-liku seni musik sebagai sarana untuk dapat menikmati secara semestinya. Apresiasi melalui pendekatan ini dimulai dengan mengenali unsur-unsur musik seperti; nada, ritme, melodi, harmoni, dan notasi. yang terdapat dalam sebuah karya seni musik. Pada saat ini musik yang berkembang di negara kita terdiri dari dua kelompok musik, yaitu musik tradisional dan musik nontradisional. Musik tradisional adalah musik yang berkembang secara turun – tenurun dari generasi yang satu ke generasi berikutnya. Seperti musik Gambang Kromong, Gamelan, Kolintang, Saluang, Gondang, dan sebagainya. Sedangkan musik nontradisional adalah musik yang berkembang tidak secara turun – temurun dan cenderung baru. Musik nontradisional terbentuk karena adanya pengaruh dari musik asing yang masuk ke negeri ini. Musik asing yang masuk ke negeri ini juga mempengaruhi musik-musik tradisional di Indonesia. Karena adanya pengaruh tersebut, banyak lagu-lagu – lagu rakyat yang berjiwa daerah tetapi bertangganada asing. Gaya penampilan musik tersebut sangat bergantung kepada jenis musiknya masing-masing. Selain itu, setiap musik memiliki gaya tersendiri dalam penampilannya. Melalui pendekatan problematik kita akan menelaah unsur-unsur musik pada setiap gaya penyajian dari setiap jenis musik tersebut.

6.2.3

UNIT 6 – Sub UNIT 2

B. Langkah apresiasi dan kritik musik Langkah apresiasi dan kritik dalam seni musik dapat menggunakan langkah-langkah apresiasi dan kritik seperti yang telah disampaikan dalam unit 5 yaitu deskripsi, analisis formal, interpretasi dan evaluasi atau penilaian. Langkahlangkah ini telah saudara coba pada karya seni rupa melalui pembahasan pada unit 6 sub unit 1. Cobalah kembali langkah-langkah tersebut untuk mengapresiasi dan mengkritisi karya seni musik. Pada tahap deskripsi saudara dapat menceritakan kembali secara lisan maupun tertulis apa yang saudara lihat dan terutama apa yang saudara dengar. Karena sifat yang abstrak dari bunyi, maka pada saat mendeskripsikan saudara dapat langsung menginterpretasi bunyi yang saudara dengar tersebut, mengasosiasikan dengan media (alat musik) tertentu ataupun bunyi lain yang ada di alam dan bunyi-bunyi yang dihasilkan bukan dari alat musik. Pengetahuan saudara terhadap unsur-unsur musik akan sangat membantu saudara saat menginterpretasi ini. Dengan demikian kegiatan analisis formal dapat juga dilakukan pada saat itu. Berbeda dengan karya seni rupa yang cenderung dapat dilakukan secara bertahap, pada karya musik langkah-langkah tersebut dilakukan secara simultan. Konklusi dari penelaahan yang saudara lakukan dengan mendeskripsi, menganalisis dan menginterpretasi ini saudara jadikan bahan untuk membuat penilaian atau melakukan evaluasi. Untuk mengasah kemampuan saudara dalam apresiasi dan kritik ini cobalah untuk melakukan kegiatan menyaksikan pertunjukkan musik secara langsung (mencerap melalui pengelihatan dan pendengaran) serta mendengarkan saja melalui alat perekam radio atau kaset atau mendengarkan siaran langsung pertunjukkan musik melalui radio. Mengapresiasi dan mengkritik karya musik pada awalnya dapat saudara lakukan dengan mengambil contoh karya musik yang sudah saudara kenal (sudah akrab di telinga), musik-musik sederhana yang saudara sukai. Cobalah bandingkan musik yang saudara kenal dengan musik yang sejenis tetapi dibawakan oleh musisi yang berbeda, atau dengan iringan alat musik yang

6.2.4

UNIT 6 – Sub UNIT 2

berbeda. Kemudian dengarkan pula musik yang sama dengan penampilan dan gaya yang berbeda. Mungkin saja inprovisasi yang diberikan pada sebuah jenis lagu akan membuat karya tersebut menjadi lebih indah atau sebaliknya. Saudara dapat melanjutkan kegiatan apresiasi dan kritik ini pada karya-karya musik yang sangat asing bahkan yang sangat tidak akrab di telinga saudara. Berlatih mengapresiasi dan mgnkritisi karya seni musik bagi saudara sebagai guru SD tidak saja meningkatkan kualitas saudara sebagai seorang pendidik, tetapi juga membantu saudara dalam pembelajaran seni musik di sekolah. Apresiasi dan kritik dalam pembelajaran musik di sekolah tidak semamata untuk mengarahkan siswa memilih lagu yang menyenangkan dan tidak menyenangkan, yang disukai dan tidak disukai, tetapi lebih dari itu, merupakan pembelajaran bagi mereka menghargai karya cipta orang lain, memberi penilaian secara bijaksana dan argumentatif. LATIHAN 1. Dengarkanlah salah satu jenis musik yang ada di daerah setempat dimana saudara tinggal, kemudian tulislah kesan-kesan yang saudara rasakan setelah mendengarkan musik tersebut. 2. Cobalah jelaskan bagaimana peranan musik daerah setempat dalam kehidupan masyarakatnya sehari-hari. 3. Dengarkanlah sebuah instrumen musik daerah baik-baik, kemudian bayangkanlah bagaimna kira-kira gaya penampilan dari musik yang saudara dengarkan tersebut. 4. Buatlah laporan secara tertulis tentang beberapa jenis musik daerah di Indonesia dan sebutkan pula bgaimana gaya penampilan dan sejarah setiap musik tersebut. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN 1. Baca kembali uraian materi pada sub unit ini dengan seksama, perkuat pemahaman saudara dengan membaca unit sebelumnya yang berisi materi kritik dan apresiasi.

6.2.5

UNIT 6 – Sub UNIT 2

2. Tuliskan hasil apresiasi dan kritik saudara dan diskusikan bersama rekanrekan serta turtor saudara, catat semua masukan kritk dan saran yang timbul atas tulisan saudara. Jangan takut salah, karena tidak ada kritik dan apresasi yang paling benar. Semua hasil apresiasi dan kritik dihargai sesuai dengan kapasitas pemahaman saudara. RANGKUMAN Pendekatan yang digunakan dalam mengapresiasi karya seni musik seperti juga dalam mengapresiasi karya seni rupa, dapat menggunakan pendekatan aplikatif, pendekatan kesejarahan dan pendekatan problematik. Langkah-langkah dalam mengapresiasi kraya seni musik dapat pula menggunakan langkah-langkah deskripsi, analisis formal, interpretasi dan evaluasi atau penilaian. Karena karakteristik seni musik yang menggunakan indera pendengaran sebagai alat pencerapan utamanya, maka langkah-langkah apresiasi serta kritik ini dapat dilakukan secara simultan. Konklusi dari deskripsi, analisis dan interpretasi digunakan sebagai rujukan dalam memberikan penilaian atau melakukan evaluasi.

6.2.6

UNIT 6 – Sub UNIT 2

Test Formatif 2
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Memainkan alat musik termasuk kegiatan apresiasi dengan pendekatan……. a. aplikatif c. deduktif b. edukatif d. induktif 2. Belajar melakukan kegiatan apresiasi sebaiknya dimulai dengan lagu...... a. sederhana c. barat b. anak-anak d. pop 3. Meneliti latar belakang penciptaan sebuah lagu termasuk apresiasi dengan pendekatan... a. latar belakang c. tempo dulu b. kesejarahan d. lama 4. Periode tahun 1450-1600 dalam musik Barat dikenal sebagai periode musik... a. Romantic c. Renaisance b. Classic d. Baroque 5. Periode tahun 1750-1820 dalam musik Barat dikenal sebagai periode musik... a. Romantic c. Renaisance b. Classic d. Baroque 6. Periode tahun 1600-1750 dalam musik Barat dikenal sebagai periode musik... a. Romantic c. Renaisance b. Classic d. Baroque 7. Apresiasi melalui pendekatan problematik umumnya dimulai dengan mengenali ........ musik a. alat c. pemain b. unsur-unsur d. jenis 8. Pada saat ini musik yang berkembang di negara kita terdiri dari dua kelompok musik, yaitu musik a. tradisional dan nasional c. tradisional dan nonkonvensional b. tradisional dan nontradisional d. tradisional dan klasik 9. Pembelajaran apresiasi musik di sekolah dasar tidak semata-mata agar siswa dapat membedakan lagu yang bermutu dan tidak bermutu, tetapi lebih dari itu, kegiatan apresiasi bertujuan mengembangkan sikap ...... karya orang lain a. mengkritisi c. menghargai b. memahami d. menyukai 10. Belajar mengapresiasi karya seni musik dapat dilakukan dengan lagu yang sudah ..... dengan siswa a. bersatu c. dilupakan b. dicatat d. akrab Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian

6.2.7

UNIT 6 – Sub UNIT 2

hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub unit 1 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

6.2.8

UNIT 6 – Sub UNIT 3

Sub UNIT

3

PRAKTEK APRESIASI DAN KRITIK SENI TARI
Setelah saudara mencoba melakukan kegiatan apresiasi dan kritik karya seni rupa dan musik, maka dalam sub unit ini saudara akan diajak untuk mengapresiasi karya seni tari. Seperti juga dalam karya rupa dan musik, pendekatan dan tahapan yang ditawarkan tidak jauh berbeda. Hal ini dimaksudkan agar saudara lebih mudah memahami langkah-langkah praktek serta kritik karya seni tari ini. A. Pendekatan dalam apresiasi tari a. Pendekatan aplikatif Pendekatan aplikatif dapat digunakan juga dalam mengapresasi karya teri. Apresiasi melalui pendekatan aplikatif ditumbuhkan dengan melakukan kegiatan berkarya tari secara langsung, di studio atau sanggar tari, di lembaga-lembaga pendidikan, di alun-alun desa bahkan di hotel berbintang atau di mana saja. Melalui praktek ini, apresiasi tumbuh dengan serta merta akibat dari pertimbangan dan penghayatan terhadap proses berkesenian (seni tari) dalam hal keunikan tema, eksplorasi gerak, penghayatan terhadap ruang dsb. Melalui kegiatan berkarya tari, kita dapat merasakan berbagai pertimbangan teknik dan estetik yang digunakan oleh seorang penari dan koreografer dalam proses berkarya. Tidak jarang keunikan tema tertentu menumbuhkan gagasan yang unik bagi penari lainnya atau bagi penikmatnya. Dalam seni pertunjukkan, pemain dan pencipta karya seni seringkali orang yang berbeda. Lain halnya dengan karya seni rupa murni yang hanya mengenal satu karya satu seniman. Seorang penari belum tentu pencipta atau koreografer tarian tersebut. Bahkan seringkali seorang koreografer hanya menonton ketika tariannya dipertunjukkan terlebih jika terian tersebut dilakukan oleh lebih dari

6.3.1

UNIT 6 – Sub UNIT 3

satu penari seperti pada jenis tarian berpasangan atau kelompok. Dalam membuat sebuah tarian, seorang koreographer (pencipta tari) umumnya melakukan atau melalui tahapan-tahapan sebagai berikut: a. Menentukan ide atau latar belakang ceritera b. Ekplorasi gerak c. Eksplorasi musik d. Penentuan rias dan busana e. Penggunaan dan pengolahan properti f. Penentuan pendukung tari g. Penyusunan keseluruhan sebuah tarian Kegiatan apresiasi dengan pendekatan aplikatif ini dapat kita lakukan dengan melalui seluruh atau memilih salah satu dari tahapan penciptaan karya tari tersebut. Dalam pembelajaran seni tari di sekolah, apresiasi aplikatif mungkin lebih mudah apabila dilakukan dengan memilih salah satu dari tahapan tersebut, terutama untuk jenis tarian berkelompok. Sebagai guru, saudara dapat menstimuli sekelompok siswa dengan berbagai tema untuk dikembangkan menjadi sebuah bentuk garapan tari. Bagi saudara yang akan melakukan apresiasi aplikatif dengan mencoba memainkan salah satu jenis tarian yang sudah ada, tahapan yang dapat saudara lakukan diantaranya sebagai berikut: a. Penghayatan terhadap tema b. Penghayatan gerak c. Penghayatan musik d. Penggunaan rias dan busana e. Penggunaan dan pengolahan properti f. Penentuan pendukung tari

b. pendekatan kesejarahan Apresiasi tari dengan pendekatan kesejarahan adalah kegiatan untuk menelaah karya tari dengan melihat latar belakang penciptaan dan kemunculannya. Berbagai karya tari yang hadir saat ini pada kenyataannya

6.3.2

UNIT 6 – Sub UNIT 3

memiliki latar belakang penciptaan yang cukup panjang. Beberapa jenis tarian mengalami evolusi dipengaruhi oleh jenis-jenis tarian lain sebelum memperoleh bentuknya seperti yang kita nikmati saat ini. Kegiatan menelaah seni tari berdasarkan perkembangan bentuknya merupakan salah satu kegiatan apresiasi menggunakan pendekatan kesejarahan. Apresiasi kesejarahan dapat dikembangkan dengan tidak hanya menelaah perkembangan atau perubahan yang terjadi pada unsur-unsur tari yang digunakan, tetapi dapat juga mengaitkannya dengan faktor-faktor lain di luar unsur tari atau penunjangnya. Perkembangan atau perubahan filosofi, sistem sosial, dan ilmu pengetahuan dapat dijadikan bahan kajian yang mendukung kepada penjelasan perubahan bentuk tari pada periode tertentu. Tari pergaulan misalnya, kita dapat mengapresiasi tidak hanya menelaah perubahan atau perkembangan unsur-unsur tari yang digunakan dan gaya penyajiannya saja, tetapi dapat juga melihat latar belakang timbulnya gaya tarian tersebut, sistem gagasan apa yang mempengaruhinya, siapa tokoh yang menciptakan, yang mempopulerkan dan sebagainya. Pendekatan kesejarahan termasuk juga penelaahan terhadap riwayat hidup seniman tari. Pendekatan ini disebut pendekatan biografi dan otobiografi. Seni tari di kepulauan Nusantara ini memiliki potensi apresiasi berdasarkan pendekatan kesejarahan yang cukup tinggi. Melihat sejarah keberadaan proses penciptaan tari di beberapa wilayah di nusantara, tidak terlepas dengan kondisi lingkungan dan masyarakatnya, khususnya pada saat tari tersebut dilahirkan atau diciptakan. Bagi masyarakat yang lingkungannya sebagai daerah agraris pertanian, maka akan melahirkan bentuk-bentuk tari yang berkaitan dengan aktivitas dalam pertanian, contohnya tari Dodod yang lahir dan berkembang di lingkungan masyarakat petani desa Mekar Wangi. Tari-tarian yang syarat dengan nilai Islami, dikarenakan masyarakatnya taat dalam menjalankan ibadah keagamaan. Tari Seudati dan Rampai Aceh dalam pertunjukannya berisi puji-pujian terhadap Allah SWT serta shalawat kepada Nabi Muhammad SAW. Ibing (tari) Pencak Silat di tanah Sunda, lahir sebagai gambaran ketangguhan pendekar Sunda. Sedangkan tari-tari pemujaan terhadap roh leluhur seperti tari meminta hujan di beberapa wilayah Indonesia bagian Timur, merupakan cerminan

6.3.3

UNIT 6 – Sub UNIT 3

perilaku ritus dari masyarakatnya, yang masih mempercayai adanya kekuatan yang diberikan oleh arwah atau roh nenek moyangnya. Ada beberapa tarian tradisi yang secara persis tidak diketahui bagaimana proses penciptaannya. Hal ini dikarenakan tidak ditemukannya data secara tertulis. Keberadaan gerak pada tarian tersebut diketahui dari para penerusnya. c. Pendekatan problematik Apresiasi seni tari menggunakan pendekatan ini ditumbuhkan dengan menyoroti masalah serta liku-liku seni tari sebagai sarana untuk dapat menikmati secara semestinya. Apabila saudara akan menggunakan pendekatan ini, mulailah dengan mengenali unsur-unsur tari seperti; gerak, tenaga, irama atau ritme dan ruang serta unsur unsur penunjangnya yang terdiri atas: make up/tata rias, tata busana, tata iringan, tata lampu, panggung/pentas, tema dan properti. Penelaahan tema menggunakan pendekatan problematik tidak dimaksudkan untuk menginterpretasikannya tetapi lebih pada kesesuaiannya dengan unsur-unsur tari yang digunakan oleh seorang koreografer atau penari. Sebagai contoh, ketika kita menyaksikan pertunjukkan tari dengan tema erotis, kita melakukan apresiasi dengan melihat apakah unsur-unsur tari yang digunakan oleh koreografer atau penari sudah cukup mewakili tema tersebut. Begitu pula saat seorang koreografer atau penari mempertunjukkan tarian dengan tema totemitis, kita dapat mengapresiasi unsur-unsur penunjang tari yang digunakann dalam pertunjukkan tersebut, apakah konstum dan make up yang dikenakan, iringan tidak. B. Kritik Karya Tari Mengapresiasi dan mengkrtik tidak cukup hanya dengan memahami konsep dan langkah-langkahnya saja. Kegiatan ini harus dipraktekkan untuk mengasah kepekaan dan keterampilan pengamat (apresian) atau pekritiknya. musik, tata pentas dan tata lampu yang digunakan mampu mempresentasikan kesan dan pesan yang ingin disampaikan tema tersebut atau

6.3.4

UNIT 6 – Sub UNIT 3

Langkah-langkah kritik karya tari seperti juga langkah-langkah yang digunakan dalam kritik karya rupa dan musik dimulai dengan mendeskripsikan, menganalisis secara formal, menginterpretasi dan terakhir adalah mengevaluasi dan memberikan penilaian. a. mendeskrpsi Karya tari adalah karya seni pertunjukkan. Artinya penikmatan karya ini kita lakukan secara visual. Tidak seperti karya musik yang dapat kita nikmati atau kita apresiasi dengan memejamkan mata, karya tari memerlukan pengamatan visual untuk menikmati bentuk tarian yang disajikan. Langkah apresiasi seni tari dengan mendeskripsi artinya menguraikan kembali apa adanya seperti yang tampak terlihat di hadapan kita. Untukmedeskripsikan tarian secara lisan maupun tulisan, seorang pengamat seyogianya memiliki pengetahuan tentang unsur tari dan unsur penunjangnya. Perbendaharaan tentang unsur tari dan pendukungnya ini memudahkan kita untuk mendeskripsikan bentuk tarian yang akan kita apresiasi atau kritisi. b. analisis formal Karakteristik seni tari yang memiliki unsur rupa dan musik menyebabkan analisis formalnya tidak hanya menggunakan pemahaman dan pengetahuan unsur dan penunjang tari, tetapi juga menggunakan unsur rupa dan musik. Dalam analisis formal, karya tari saudara telaah berdasarkan keterpaduan berbagai unsur tari dan penunjangnya yang di dalamnya terdapat juga unsur rupa dan musik. Sebagai contoh tata rias (make up), tata lampu, tata pentas, tata busana dan property tari adalah juga karya seni rupa atau setidaknya dibuat dengan menggunakan pertimbangan-pertimbangan artistik kerupaan. Analisis terhadap unsur-unsur penunjang tari tersebut menggunakan analisis unsur-unsur seni rupa dan prinsip-prinsip penataannya. Karakterisitik unsur kerupaan dalam karya tari yang demikian besarnya ini bahkan seringkali dianalisis atau dikaji dalam ruang lingkup seni rupa pertunjukkan, yaitu disiplin seni rupa yang secara khsusus digunakan dalam karya seni pertunjukkan. Ketika melakukan analisis formal pada dasarnya kita sudah mulai melakukan evaluasi dan penilaian. Keterpaduan berbagai unsur tari dan

6.3.5

UNIT 6 – Sub UNIT 3

penunjangnya dapat terlihat melalui analisis secara formal. Saudara jangan sampai keliru saat melakukan apresiasi pada tahapan ini sehingga melakukannya tidak jauh berbeda dengan mendeskripsikan, walaupun sepintas seperti sama. Pada tahapan analisis secara formal saudara sudah melakukan komparasi dengan tarian lain yang sejenis berkaitan dengan unsur-unsur utama serta unsur penunjang yang digunakannya. c. Interpretasi Menginterpretasikan pada dasarnya menfsirkan makna dari sesuatu yang kita telaah atau kita amati. Dalam apresiasi dan kritik karya seni tari, interpretasi dapat dilakukan pada unsur-unsur utama dan unsur penunjang yang digunakan, serta ketersepaduan aplikasi dari unsur-unsur tersebut. Interpretasi dapat juga dilakukan dengan hasil penelaahan terhadap latar belakang sejarah, riwayat koreografer, riwayat penari dan sebagainya. Interpretasi dengan penelaahan pada faktor-faktor di luar unsur-unsur tari disebut penelaahan secara kontekstual. Cara ini seringkali memberikan pemaknaan yang lebih luas dari sekedar pemaknaan terhadap bentuk penyajian. Latar belakang kesejarahan dapat bersentuhan dengan berbagai disiplin ilmu lainnya seperti sosial, politik, ekonomi dan sebagainya. Sebagai contoh perubahan waktu dalam pertunjukkan wayang golek di Jawa Barat yang tadinya dipergelarkan semalam suntuk saat ini dapat dipergelarkan dalam waktu hanya dua jam saja. Walaupun awalnya banyak ditentang, tetapi lambat-laun hal ini diterima sebagai bentuk kreativitas seniman (dalang) dalam mengantisipasi dan beradaptasi dengan perubahan sistem berpikir yang terjadi dimasyarakat. d. evaluasi dan penilaian Setelah melakukan tahap deskripsi, analisis formal dan interpretasi, tahap terakhir adalah evaluasi dan penilaian. Untuk memberikan evaluasi dan hasilnya dalam bentuk penilaian baik, buruk, kurang, cukup dan sebagainya saudara dapat melakukan setelah melihat berbagai aspek yang ditelaah pada tahapan sebelumnya. Evaluasi ini umumnya lebih mudah apabila dilakukan dengan membandingkan faktor-faktor yang sejenis. Faktor-faktor yang dibandingkan atau dikomparasikan ini misalnya koreografer dan penarinya. Koregrafer yang sama

6.3.6

UNIT 6 – Sub UNIT 3

dengan bentuk tari yang berbeda atau penari yang sama tetapi menarikan jenis tarian yang berbeda. Sebaliknya kita juga dapat membandingkan bentuk dan jenis tarian yang sama tetapi dipertunjukkan oleh penari yang berbeda. Kritik yang baik tidak hanya memberikan penilaian tetapi juga memberikan saran konstruktif bagi penari dan atau koregrafernya, serta memberikan alasan yang kuat untuk menambah wawasan dan pemahaman pembaca kritiknya (bila hasil penilaian atau kritik tersebut di tuliskan). Pemahaman terhadap cara menyampaikan kritik ini sangat penting bagi saudara sebagai seorang pendidik, terutama di sekolah dasar. Cara penyampaian kritik dan penilaian yang tidak tepat dapat menyebabkan kreativitas siswa terhambat bahkan seringkali menjadi takut atau tidak mau melakukan lagi kegiatan berkesenian. Harus dijaga jangan sampai kegiatan pembelajaran seni yang seharusnya menyenangkan siswa justru membuat siswa merasa takut dan tertekan. LATIHAN 1. Saksikanlah pertunjukkan salah satu jenis tarian yang ada di daerah setempat dimana saudara tinggal, kemudian tulislah kesan-kesan yang saudara rasakan setelah menyaksikan pertunjukkan tersebut. 2. Jelaskan bagaimana tari daerah setempat dalam kehidupan masyarakatnya sehari-hari. 3. Buatlah laporan secara tertulis tentang beberapa jenis tarian daerah di Indonesia dan sebutkan pula bagaimana bentuk penampilan dan sejarah setiap jenis tarian tersebut. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN 1. Baca kembali uraian materi pada sub unit ini dengan seksama, perkuat pemahaman saudara dengan membaca unit sebelumnya yang berisi materi kritik dan apresiasi. 2. Tuliskan hasil apresiasi dan kritik saudara dan diskusikan bersama rekanrekan serta turtor saudara, catat semua masukan kritk dan saran yang

6.3.7

UNIT 6 – Sub UNIT 3

timbul atas tulisan saudara. Jangan takut salah, karena tidak ada kritik dan apresasi yang paling benar. Semua hasil apresiasi dan kritik dihargai sesuai dengan kapasitas pemahaman saudara. RANGKUMAN Pendekatan yang digunakan dalam mengapresiasi karya seni tari seperti juga dalam mengapresiasi karya seni rupa, dan musik dapat menggunakan pendekatan aplikatif, pendekatan kesejarahan dan pendekatan problematik. Langkah-langkah dalam mengapresiasi karya seni tari dapat pula menggunakan langkah-langkah deskripsi, analisis formal, interpretasi dan evaluasi atau penilaian. Karena karakteristik seni tari yang menggunakan unsur rupa dan musik sebagai unsur penunjangnya, maka langkah-langkah apresiasi serta kritik ini dilakukan dengan pemahaman terhadap unsur-unsur rupa dan usik tersebut. Konklusi dari deskripsi, analisis dan interpretasi digunakan sebagai rujukan dalam memberikan penilaian atau melakukan evaluasi. Dalam memberikan penilaian hendaknya disertai dengan saran yang konstrukstif serta penjelasan latar belakang aau alasan penilaian.

Test Formatif 3
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Ikut berlatih salah satu jenis tarian termasuk kegiatan apresiasi dengan pendekatan… a. aplikatif c. latihan b. imitasi d. resital 2. Koreografer adalah istilah yang digunakan untuk menyebutkan seorang a. penata tari c. penata cahaya b. penata musik d. pengatur lakon 3. Dalam membuat sebuah tarian, seorang pencipta tari umumnya dimilai dengan tahapan...... a. eksplorasi gerak c. menentukan ide/latar belakang cerita b. eksplorasi musik d. pengolahan properti 4. Bagi kita yang akan melakukan apresiasi aplikatif dengan mencoba memainkan salah satu jenis tarian yang sudah ada, tahapan awal yang umumnya kita lakukan adalah…..

6.3.8

UNIT 6 – Sub UNIT 3

5.

6.

7.

8.

9.

10.

a. Penghayatan terhadap gerak c. Penghayatan terhadap tema b. Penghayatan terhadap musik d. Penggunaan tata rias dan busana Meneliti perubahan bentuk gaya tari merupakan kegiatan apresiasi dengan pendekatan... a. sosial c. kesejarahan b. ekonomi d. budaya Tari .......... dalam pertunjukannya berisi puji-pujian terhadap Allah SWT serta shalawat kepada Nabi Muhammad SAW a. Shalawat c. Seudati dan Kopi Aceh b. Seudati dan Rampai Aceh d. Pedati dan Rampai Aceh Menganalisis secara formal sebuah tarian dapat dimulai dengan mengidentifikasi... a. latar belakang penciptaannya c. seniman penciptanya b. unsur-unsur tari d. fungsi tarian Termasuk eleman seni rupa dalam pertunjukkan tari adalah sebagai berikut, kecuali... a. pola lantai c. tata pentas b. tata rias d. tata lampu Karakterisitik unsur kerupaan dalam karya tari yang demikian besarnya ini bahkan seringkali dianalisis atau dikaji dalam ruang lingkup ....... a. seni rupa tarian c. seni rupa terapan b. seni rupa aplikasi d. seni rupa pertunjukkan Interpretasi dengan penelaahan pada faktor-faktor di luar unsur-unsur tari disebut juga penelaahan secara .... a. tekstual c. aktual b. kontekstual d. spiritual

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub unit 1 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda

6.3.9

UNIT 6 – Sub UNIT 3

masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

DAFTAR PUSTAKA Sumanto, (2006), Pengembangan Kreativitas Seni Rupa Anak Sekolah Dasar,Jakarta: Depdiknas-Dirjendikti-Direktorat Ketenagaan. Syafii, dkk, (2006), Materi Pokok, Materi dan Pembelajaran Kertakes SD, Jakarta: Universitas Terbuka Tanjung, Husni Wardi dan Kamtini, (2006), Berkreativitas Melalui Kerajinan Tangan dan Kesenian di Sekolah Dasar,Jakarta: Depdiknas-DirjendiktiDirektorat Ketenagaan. Tarjo, Enday, (et.al), (2005) Seni Rupa dan Kerajinan, Jurusan Pendidikan Seni Rupa, FPBS- UPI Tocharman, Maman, dkk, (2006) Kajian Lanjutan Pembelajaran Seni Rupa, Bandung: UPI Press ____________________, (2006) Pendidikan Seni Rupa, Bandung: UPI Press Tumurang, Hetty, (2006), Pembelajaran Kreativitas Anak Sekolah Dasar,Jakarta: Depdiknas-Dirjendikti-Direktorat Ketenagaan.

6.3.10

UNIT 6 – Sub UNIT 3

Kunci Jawaban Unit 6 Test Formatif 1 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B A C A A C C A B B Test Formatif 2 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. A A B C B D D B C D Test Formatif 3 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. A A C C C B B A D B

6.3.11

UNIT 7 – Sub UNIT 1

Sub Unit

1

BAHAN, ALAT DAN TEKNIK BERKARYA SENI RUPA
Pengalaman berkarya seni rupa tidak saja bermanfaat bagi saudara secara pribadi, tetapi terutama sangat bermanfaat bagi saudara ketika melakukan kegiatan pembelajaran seni di sekolah dasar. Sebelum saudara melakukan kegiatan berkarya seni rupa, sangat penting bagi saudara untuk memiliki pengetahuan dan pemahaman berbagai alat, bahan dan teknik yang biasa digunakan dalam praktek berkarya seni. Dalam sub unit ini sebagai bagian dari Unit 7 yang berisi materi berkarya seni rupa, saudara akan memperoleh gambaran tentang bahan, alat dan teknik berkarya seni rupa. Perlu saudara pahami benar, bahwa esensi materi bahan ajar dalam Unit ini adalah kegiatan praktek berkarya seni rupa. Untuk itu berbagai bahan, alat dan teknik yang disampaikan dalam sub unit ini seyogiayanya tidak untuk dihapalkan, tetapi harus-betul-betul dikenali. Usaha untuk mengenal karakter bahan, alat dan teknik ini dengan baik hanya dapat saudara lakukan dengan kegiatan praktek secara langsung. Cobalah melakukan kegiatan apresiasi karya seni rupa dengan pendekatan aplikiatif seperti yang pernah saudara pelajari pada Unit sebelumnya. Dengan demikian selain wawasan apresiasi anda diperkaya, keterampilan anda dalam berkarya seni juga menjadi lebih baik

7.1.1

UNIT 7 – Sub UNIT 1

A. Bahan Berkarya Seni Rupa Banyaknya bahan untuk berkarya seni rupa didukung oleh tersedianya media di tempat kita berkarya. Oleh karena itu, bahan dan alat untuk berkarya sangat tergantung dengan kondisi lingkungan tempat kita berkarya. Sebagai contoh produk kria keramik di Plered Kabupaten Purwakarta Jawa Barat, didukung oleh tersedianya bahan baku tanah liat di tempat tersebut. Munculnya suatu produk kria di suatu tempat mungkin juga didukung oleh berbagai faktor, seperti tersedianya tenaga kerja profesioanl, berdampingan dengan industri pariwisata dan sebagainya. Demikian pula dilingkungan persekolahan. Bila bahan untuk berkarya tersedia dalam jumlah banyak akan mendukung lancarnya pembelajaran, karena bahan menjadi mudah diperoleh, atau menjadi sangat murah. Dengan demikian, para guru yang akan memberi tugas berkarya seni rupa alangkah baiknya bila diawali dengan pengamatan tentang kondisi lingkungan tempatnya mengajar. Apakah bahan yang akan digunakan sesuai tugas yang diberikan tidak sulit dicari di sekitar tempatnya mengajar? Bahan selalu berkaitan dengan sulit atau mudahnya diperoleh, mahal atau murah harga bahan tersebut, dalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar, ini berarti juga terjangkau atau tidak oleh orang tua siswa, cocok tidaknya bahan tersebut untuk jenjang usia tertentu. Tersedianya bahan dan kemudahan dalam memperoleh, akan menjadi pendukung terlaksanya pembelajaran dengan baik. Bahan baku untuk berkarya seni rupa cukup banyak. Bahan berhubungan dengan penggunaannya, apakah akan digunakan untuk bahan utama atau bahan penunjang. Sebagai contoh membuat gambar atau lukisan dapat dikerjakan pada bidang gambar berupa kertas, kain kanvas, papan, triplek, harboard dan sebagainya, dengan menggunakan pensil, cat-air, pewarna kue, arang dan sebagainya. Pada dasarnya berkarya seni rupa tidak dibatasi oleh penggunaan bahan-bahan konvensional seperti disebutkan di atas. Berkarya seni rupa bisa saja dengan memanfaatkan berbagai media lain yang belum disebutkan. Silahkan saudara mencoba mencari bahan alternatif yang ada di tempat saudara mengajar. Jangan tergantung pada 7.1.2

UNIT 7 – Sub UNIT 1

bahan pewarna yang harganya mahal sekiranya di tempat mengajar ada bahan alam yang dapat dijadikan sebagai bahan pewarna. Dalam sub unit ini akan dipelajari pengetahuan bahan dengan dikelompokan atas dasar bahan alam dan bahan olahan atau buatan. Bahan yang akan dipelajari hanya terbatas pada bahan utama saja, sedangkan pengembangan bahan diharapkan dikembangkan oleh para pendidik sesuai dengan lingkungan alam yang ada. Guru harus kreatif mencari bahan dan alat yang tepat untuk siswa yang dibimbingnya. 1. Bahan Baku Alami Bahan baku alami adalah material yang bahan dasarnya berasal dari alam. Bahan-bahan ini dapat digunakan secara langsung tanpa proses pengolahan secara kimiawi di pabrik atau industri terlebih dahulu. Keuntungan bahan-bahan ini diantaranya adalah relatif aman dari racun (toxid) kimia sehingga relatif aman pula untuk digunakan oleh anak-anak. Beberapa bahan alam yang dapat dipergunakan untuk berkarya seni rupa tersebut adalah sebagai berikut. a. Kayu Kayu adalah bahan baku alami yang banyak dipakai dalam kebutuhan hidup manusia, untuk bahan bangunan, alat rumah tangga, dan kebutuhan lainnya. Indonesia adalah daerah tropis yang banyak menghasilkan berbagis jenis kayu. Sungguh banyak jenis kayu yang tumbuh subur dinegara kita ini. Jenis kayu yang banyak digunakan antara lain: jati, rasamala, albasiah, ramin, mahoni, manglid, saninten, afrika, dan sebagainya (setiap daerah kadang-kadang memiliki nama yang berbeda untuk jenis kayu yang sama). Berdasarkan pada kegunaanya, kayu yang tumbuh di Indonesia umumnya terbagi menjadi tiga: kayu untuk bahan bangunan, kayu untuk bahan perabotan rumah tangga, dan kayu hanya sebagai bahan bakar. Menurut Balai Pelitian Kehutanan, kayu dibagi dalam menjadi beberapa kelas. Penggolongan ini terutama didasarkan atas kekuatan dan ketahanannya terhadap proses pelapukan apabila ditempatkan di atas tanah atau di tempat yang memiliki kadar air tinggi: 7.1.3

UNIT 7 – Sub UNIT 1

1) Kayu kelas satu, contohnya kayu jati, onglen, kayu lara, kayu merbau. Jenis kayu ini tahan air, artinya tahan terkena tanah yang basah dan udara yang lembab. Jenis kayu ini bisa tahan sampai 20 tahun bahkan lebih. 2) Kayu kelas dua, contohnya kayu bangkirai, kayu merawan, dan kayu rasamala. Sifatnya seperti kayu kelas satu hanya memiliki daya tahan sampai sekira 15 tahun. 3) Kayu kelas tiga, contohnya kayu pasang dan puspa. Daya tahan kayu ini hanya mencapai 10 tahun. 4) Kayu kelas empat, contohnya meranti. Daya tahannya di bawah 10 tahun. 5) Kayu kelas lima, contohnya jeungjing, albasia atau sengon. Kayu jenis ini adalah jenis kayu yang daya tahannya paling rendah. Untuk lebih memperluas wawasan tentang pengetahuan kayu selanjutnya akan dijelaskan beberapa jenis kayu yang tumbuh di Indonesia, dan karakter atau sifat-sifatnya:

7.1.4

UNIT 7 – Sub UNIT 1

1). Kayu Jati (Tectona grandis), termasuk kayu kelas satu, kayu ini sangat terkenal karena keawetannya. Tumbuh didaerah kering yang berkapur. Karena tumbuhnya di daerah kering maka pertumbuhannya sangat lambat. Umurnya bisa ditebang sampai umur 50 tahun. Jati bukan termasuk kayu keras, karena itu kayu jati mudah diketam, dipaku, atau digergaji. Banyak di hasilkan di daerah Pulau Jawa: rembang, Jepara, Madiun dan Kediri. 2). Kayu Onglen (Eusiderexylon swageri), termasuk kayu kelas satu, tumbuh di hutan yang berhumus tebal. Di Sumatera disebut onglen atau kayu-belian, di Kalimantan di sebut kayu ulin atau kayu besi. Kayu ini sangat keras dan berat hampir menyerupai besi, susah dipaku. 3). Kayu Sonokeling (Dalbergia latifolia Roxb), termasuk kayu kelas satu, banyak tumbuh di Jawa Timur. Nama lain adalah palisander. Kayu ini sukar dibentuk akibat dari urat kayu yang berbentuk gelombang, sehingga kalau diketam sangat sulit. 4). Kayu Hitam (Diospyro scelebica), termasuk kayu kelas satu, banyak tumbuh di Sulawesi – Makasar, dan di Jawa Timur. Warnanya hitam menyerupai arang, sehingga disebut kayu arang. Di Makasar disebut ebony atau ebben. Banyak digunakan untuk bahan pintu atau kotak. 5). Kayu Meranti (Shorea leprosuta),termasuk kayu kelas dua, banyak terdapat di dataran rendah Palembang, Jambi, dan di Kalimantan. Berwarna kemerahmerahan, dalam keadaan kering kayu ini lunak. Kayu ini mempunyai nama lain: damar, seraya- ketuko, kalup-lampong, dan lanan. 6). Kayu Bangkirai ( Shorea Laevifolia Endert), termasuk kayu kelas satu atau dua, banyak tumbuh di Kalimantan Timur. Nama lain: benua, benuas, enggelam, balau, di pulau Jawa sering disebut jati-kalimantan. Banyak digunakan untuk bangunan air, bantalan kereta api, alas jembatan. 7). Kayu Rasamala (Altingia exelsa Noronh), termasuk kayu kelas dua, banyak tumbuh di datran tinggi Jawa Barat. Warnanya merah kehitam-hitaman, bila sudah kering suka retak , sehinga kurang baik digunakan perabotan rumah tangga, biasanya digunakan untuk tiang rumah dan sejenisnya, Di Sumatera kayu ini disebut pulasan atau tulasan. 7.1.5

UNIT 7 – Sub UNIT 1

8). Kayu Walikukun ( Shoutenia ovata Korth), termasuk kayu kelas dua, banyak tumbuh di pulau Jawa, kayunya liat dan kenyal, warnanya merah keputihputihan, banyak digunakan untuk tangkai cangkul, jari-jari roda, kurang baik untuk perabotan rumah tangga. 9). Kayu Mahoni (Swietenia Mahagoni Jack), termasuk kayu kelas dua, banyak di tanam di pinggir jalan di kota-kota besar di Indonesia, juga terdapat di Amerika Tengah. Pohonnya tinggi, warna kayunya coklat kehitam-hitaman. Banyak digunakan sebagai bahan mebel seperti kayu berukir dari Jepara, juga banyak digunakan untuk alat-alat musik gitar. 10).Kayu Melur (Podocarpus imbricatus BL), termasuk kayu kelas tiga, banyak tumbuh di Jawa Barat, warnanya kuning pucat, disebut juga kayu jamuju, ki cemara, ki putri, kayu aru, taji. Kayu ini banyak digunakan untuk perabot rumah tangga. 11).Kayu Jeungjing (Albizzia falcata Backer), termasuk kayu kelas empat atau lima, banyak ditanam di Jawa Barat, kayunya lunak dan daya susutnya sangat besar, berwarna putih agak sawo muda. Nama lain, sengon dan ada juga yang menyebutnya jati-sebrang. Di Jawa Barat banyak digunakan untuk membuat karya kerajinan seperti wayang golek. b. Bambu Pencinta bambu menyebut dengan sebutan rumput ajaib (wonder grass). Bambu tergolong anggota rumput-rumputan yang menunjukkan perbedaan dari kerabatnya. Bambu mampu mencapai tinggi sampai derngan 30 meter, dilengkapi dengan batang yang memiliki ruas-ruas, dengan daun yang rimbun, memiliki warna hijau, hitam dan kuning. Karena keindahannya sering dimanfaatkan sebagai elemen hias taman. Bambu banyak tumbuh di dataran yang beriklim tropis, termasuk di Indonesia. Kegunaan bambu sebagai alat kebutuhan sehari-hari banyak ditemukan diantaranya, meja, kursi, tusuk gigi, tirai, berbagai jenis wadah, topi dan sebagainya. Dari sekian banyak jenis bambu yang ada, 42 jenis diantaranya dapat digunakan sebagai bahan baku keranjang, 36 jenis untuk bahan baku bangunan, 7 jenis sebagai bahan baku perabot rumah tangga, 5 jenis 7.1.6

UNIT 7 – Sub UNIT 1

dapat dijadikan sayuran, dan 9 jenis dapat dijadikan sebagai alat musik. (Tocharman, 2006). Penggunaan bambu sebagai kebutuhan manusia cukup pesat, didukung oleh umur produksinya yang relatif singkat. Bambu yang begitu tumbuh sebagai rebung, dalam tempo satu tahun sudah mencapai tinggi maksimal, pada tahun berikutnya adalah proses penuaan, dan stelah berusia tiga tahun bambu dapat dipanen untuk berbagai jenis kebutuhan. Beberapa jenis bambu yang sering digunakan sebagai bahan baku kerajinan, antara lain: 1). Bambu Apus (gigantochloa apus). Bambu apus,di Jawa Barat sering disebut dengan sebutan awi tali. Sering juga disebut pring tali atau bambu tali. Bambu jenis ini sangat cocok untuk bahan baku kerajinan anyaman, karena memiliki kelebihan yaitu sifatnya yang lentur, kuat dan memiliki ruas yang panjang. Pada saat masih basah berwarna hijau cerah, dan setelah kering berwarna putih kekuning-kuningan, serta memiliki sifat liat/lentur dan tak getas (mudah patah). Tinggi bambu apus dapat mencapai 20 meter, diameter batang dapat mencapai 15 cm, dan ketebalan dindingnya mencapai 1.5 cm. 2).Bambu Ater (gigantochloa atter). Bambu ater memiliki kualitas yang baik sebagai bahan baku kerajinan, dan sering dimanfaatkan untuk bahan baku alat musik angklung dan calung. Bambu ini masih tergolong kerabat bambu hitam (gigantochloa atroviolacea). Di pedesaan bambu ini sering digunakan sebagai bahan untuk menyalurkan air, dinding rumah, pagar, dan sebagainya. Diameter batang 5-10 cm, ketebalan dinding batang sekitar 0.8-1.00 cm, dengan panjang ruas 40-50 cm. 3). Bambu Betung (dendrocalamus asper). Ruas bambu betung panjang dan diameternya besar sehingga cocok untuk bahan baku kerajinan. Dinding bambu ini termasuk tebal mencapai 1,5 cm, dan memiliki sifat keras, maka sering digunakan sebagai bahan baku bangunan, jembatan dan saluran air. Para penyadap nira, kelapa, dan aren sering memanfaatkan bambu ini untuk menampung bahan baku gula. Selain itu rebung atau tunas bambu yang masih muda dapat dikonsumsi sebagai bahan sayuran. 7.1.7

UNIT 7 – Sub UNIT 1

Jenis bambu ini dapat hidup di dataran tinggi hingga mencapai 2000 meter di atas permukaan laut. 4). Bambu Gombong (gigantochloa pseudoarundinacea). Bambu gombong buluhnya berwarna hijau denga memiki garis – garis kuning yang sejajar dengan batangnya. Bambu ini tumbuh dengan rumpun yang tidak relampau rapat. Bambu gombong berserat halus dan dinding buluhnya lebih tipis. Bambu ini dikenal juga dengan sebutan bambu andong, awi surat, atau pring surat. 5). Bambu Hitam (gigantochloa atroviolacea). Bambu ini sering disebut bambu hitam, karena penampilan buluhnya berwarna ungu tua (hijau kehitam-hitaman), atau disebut juga bambu wulung. Garis tengah batang antara 5-10 cm, dengan panjang ruas 45-60 cm, tebal dinding sekitar 0.8 cm dan dapat mencapai ketinggian sampai 20 meter. Di pulau Jawa tumbuh subur di dataran rendah hingga ketinggian 650 meter di atas permukaan laut. Di Jawa Barat bambu ini sering digunakan untuk bahan baku alat musik angklung dan calung. Bambu ini juga banyak digunakan bahan mebel bambu dan benda kriya lainnya. 6). Bambu Talang (schizostachyum brachycladum). Di Sumatera Utara bambu ini disebut bambu tolang. Sebutan lain untuk jenis bambu ini adalah awi buluh atau pereng bulu. Di luar jawa bambu ini popular sebagai bahan baku anyaman, bahan baku dinding, rakit atau lantai rumah. 7). Bambu Kuning (vulgaris schrad). Bambu kuning ini disebut juga Bambusa Vulgaris Schrad, di negeri kita bambu ini sering disebut bambu haur, awi ampel, awi gading, atau pring gading. Rumpun bambu ini tidak terlampau rapat, bercabang rapat mulai dari bawah, batangnya tegak berwarna kuning terang bergaris hijau atau berwarna hijau botol. Lebar batangnya sekitar 10 cm, dengan ketebalan dinding batang 1 cm atau lebih, dengan panjang ruas antara 20 – 45 cm. Jenis bambu ini mempunyai pertumbuhan yang cepat, dan mudah diperbanyak, dapat tumbuh di daerah yang kering. 7.1.8

UNIT 7 – Sub UNIT 1

c. Pandan. Selain bambu, bahan alami yang sering digunakan sebagai bahan anyaman adalah pandan, terutama untuk membuat topi atau tikar, tas dan keranjang. Bahan anyaman pandan diambil dari daunnya yang sudah cukup tua, dengan memiliki ciri warnanya hijau tua. Ada tiga jenis tanaman pandan, pandan wangi, pandan laut, dan pandan biasa. Pandan wangi hanya digunakan sebagai pewangi makanan. Pandan laut, diantara ketiga jenis pandan, pandan laut yang memiliki ukuran paling besar, dan hanya tumbuh di pinggir pantai. Pandan laut tidak lajim digunakan sebagai bahan anyaman. Pandan biasa, bentuk dan warna daunnya hampir sama dengan pandan wangi, hanya pada sisi daun berduri tajam seperti pandan laut, berdaun tipis dan tidak kaku. Pandan jenis ini umumnya dapat tumbuh disembarang tempat, dengan penyebaran tunas yang tumbuh pada bagian batang. d. Mendong. Mendong termasuk tumbuhan air, artinya tumbuh di sawah atau tempat lain yang selalu digenangi air. Daunnya berbentuk batangan kecil, dapat digunakan sebagai bahan anyaman dengan panjang sekitar 1 meter, dengan besar batang sebesar pinsil dalam keadaan masih basah. Tanaman ini biasanya hanya digunakan untuk membuat tikar biasa dan tikar gulung. e. Lontar. Lontar adalam sejenis tumbuhan palma atau palem, pohonnya besar-besar mirip pohon kelapa dengan ukuran lebih besar. Daun lontar yang masih muda biasanya digunakan sebagai bahan anyaman untuk membuat mainan, keranjang atau topi, tetapi tidak lajim untuk bahan tikar. Daun yang digunakan untuk bahan anyaman adalah daun yang masih muda dengan warna yang bagus, mengingatkan kita dengan warna jabur atau daun kelapa muda. Sampai kering warna daun lontar ini relatif tidak berubah. f. Tanah liat atau lempung (clay). Tanah liat atau lempung adalah bahan utama untuk membuat gerabah. Bahan mineral dari dalam bumi yang sebagian besar susunannya terdiri dari, 7.1.9

UNIT 7 – Sub UNIT 1

alumina, silikat dan air yang akan menjadi plastis apabila basah, dan keras seperti batu kalau sudah dibakar. Lempung adalah bahan yang dipakai untuk pembentukan gerabah. Tingkat keplastisan lempung sangat terkandung dengan kadar kandungan air yang ada di dalamnya.Untuk memperoleh tekstur tanah yang ideal untuk dijadikan bahan baku gerabah, lempung dapat dicampur pasir halus. Komposisi ideal campuran antara pasir kasar 70 % dan pasir halus 30%. Bahan campuran pasir kasar dan halus berfungsi agar porositas tanah berkurang, karena butiran halus mengisi butiran kasar. Bahan lunak yang termasuk bahan ini ialah bermacam-macam jenis tanah liat. Secara garis besar dapat dibedakan menjadi kaolin, tanah tahan api, tanah liat, dan tanah merah untuk bahan bangunan. 1). Kaolin, adalah jenis tanah liat murni yang halus berwarna putih, di alam sering bercampur dengan bahan lain sehingga warnanya, putih gading, abuabu, atau hitam kopi. Di pulau Bangka dan Belitung kaolin dieksploitasi sebagai hasil tambang yang diekspor. 2). Tanah tahan api, adalah jemis tanah liat yang mempunyai kemampuan khusus menahan api, sifat demikian disebut sifat refraktori. Tanah liat jenis ini sangat baik untuk membuat batu bata tahan api, yang diperlukan untuk membuat tungku pembakaran keramik, tanur tinggi peleburan logam, atau keperluan lain yang memerlukan temperatur tinggi. 3 ) . Tanah liat, atau disebut juga lempung, adalah sebagai bahan baku gerabah, sifatnya lunak dan mudah dibentuk. Jenis warnanya cukup banyak. Tanah liat banyak macam warnanya, karena tercampur dengan bahan lain. Tanah merah adalah sejenis tanah liat yang berwarna kemerah-merahan, digunakan sebagai bahan baku pembuatan batu-bata, genting dan pipa riool. g. Kulit Buah Jagung, Bahan ini sebagai salah satu contoh bahan yang pada awalnya tidak biasa digunakan sebagai bahan baku kerajinan. Namun karena kreativitas manusialah bahan ini kemudian dapat digunakan sebagai bahan dasar kerajinan. Masih 7.1.10

UNIT 7 – Sub UNIT 1

banyak bahan baku lain yang belum terungkap. Untuk hal ini, para pendidik dimanapun anda berada, marilah mencari berbagai bahan yang ada di lingkungan tempat kita mengajar. Dalam uraian ini akan diuraikan pemanfaatan kulit jagung sebagai media untuk membuat rangkaian bunga. Bunga yang diabuat dengan memperlihatkan warna natural (alam) menjadi fenomena trend “Kembali ke Alam”. Warna yang dimaksudkan adalah warna: putih sebagai warna natural kulit jagung, coklat tua, coklat kayu, coklat muda, dan merah maroon. Warna natural banyak digemari oleh masyarakat dunia sperti, Amerika, Jepang, Singapura dan Eropah. Penampilan karya yang dibuat dapat dikelompokkan berdasarkan jenis warnanya: berwarna natural dengan tidak mengubah warna bahan yang dirangkai, dan pewarnaan yang diupayakan meniru atau mendekati warna bunga yang sesungguhnya. Proses pembuatan klobot kulit buah jagung dan pewarnaannya adalah sebagai berikut. Kulit buah jagung dalam bahasa Jawa disebut klobot, (dalam bahasa Inggris: Corn husks, shuckers), merupakan lapisan pembungkus buah yang menutupi bagian tongkolnya. Lapisan kulit jagung yang akan digunakan sebagai bahan baku kerajinan dapat dikelompokan sebagai berikut: lapisan terluar yang bertekstur kasar, lapisan tengah yang bertekstur halus dan lentur, lapisan terdalam yang paling tipis lebih lentur dan lebih halus, dapat digunakan untuk membuat bentuk-bentuk benda yang kecil.

7.1.11

UNIT 7 – Sub UNIT 1

Kelas A Lembaran utuh dari kulit terluar yang paling bersih

Kelas B Berukuran ¾ lembar

Kelas C Berukuran 1/2 lembar

Kelas D Kurang dari 1/2 lembar (tidak perlu disetrika)

Kulit jagung yang akan dijadikan bahan baku sebaiknya dipilih dari jagung yang tua umurnya. Kulit jagung sebelumnya harus dijemur ditempat yang teduh sampai kering, tidak dijemur langsung di terik matahari. Lembaran kulit jagung dari yang paling luar sampai paling dalam dapat digunakan semuanya.

7.1.12

UNIT 7 – Sub UNIT 1

Mengolah kulit jagung sebelum digunakan sebagai bahan kerajinan, diawali dengan mebersihkan kulit jagung sehingga tidak mengandung kotoran. Selanjutnya kulit jagung direbus. Pada saat direbus kulit jagung harus terendam seluruhnya. Untuk membunuh kuman tambahkan diterjen pada saat perebusan. Sisa air rebusan berwarna tertentu dapat dijadikan sebagai pewarna, yang dapat digunakan saat dibutuhkan. Warna bekas rebusan memiliki warna yang unik, sebelum digunakan sebaiknya disaring terlebih dahulu. Setelah perebusan selesai daun jagung ditiriskan, dan dikeringkan dengan tingkat kekeringan 75 %. Kulit jagung siap dibuat bahan untuk membuat berbagai jenis karya menarik. Selamat mencoba.

7.1.13

UNIT 7 – Sub UNIT 1

2. Bahan Baku Olahan Bahan baku olahan adalah bahan-bahan alam yang telah diolah melalui proses pabriksasi atau industri tertentu menjadi bahan baru yang memiliki sifat dan karakter khusus. Bebebrapa bahan olahan yang sering digunakan dalam berkarya seni rupa adalah sebagai berikut. a. Kertas. Dalam bahasan ini akan dipelajari tentang bagaimana kertas dibuat secara tradisional ataupun modern. Selain itu akan dibahas pula pokok bahasan kertas daur ulang yang dibuat dengan cara sederhana. Pembuatan kertas dapat dibedakan menjadi dua, yaitu secara tradisional dan modern. 7.1.14

UNIT 7 – Sub UNIT 1

1). Pembuatan Kertas Cara Tradisional. Pembuatan kertas cara tradisional telah berlangsung cukup lama, dilakukan di Thailand dan Cina. Bahan selulosa yang berasal dari kulit kayu atau rumput-rumputan seperti; gandum, padi, atau batang tebu, dimasak dalam air dicampur abu. Kemudian, ditumbuk untuk mempermudah pelepasan serat. Proses ini disebut pulping. Sedangkan serat untuk bahan kertas yang berbentuk bubur dinamakan pulp. 2). Pembuatan kertas Cara Modern. Terdapat dua macam pulp pada proses pembuatan kertas dengan cara modern, yakni pulp mekanis dan pulp kimia. Pulp Mekanis, dibuat dengan cara menumbuk atau menggiling selulose. Jenis ini sangat baik untuk membuat jenis kertas Koran, karena kertas jenis ini baik menyerap tinta dan cepat kering. Kelemahannya, kertas jenis ini gampang kehilangan kekuatannya bila kena basah. Dalam kertas pulp mekanis terkandung partikel kayu berukuran kebil yang belum terredusir menjadi serat, dan tampak terlihat dengan mata telanjang. Pulp Kimia, kertas ini dikenal paling kuat dan tak mudsah rusak saat diolah. Diawali dengan memecahkan kayu bentuk batangan menjadi remah-remah kecil, dengan menggunakan mesin. Kemudian, dimasak dalam suhu tekanan tinggi, dicampur bahan kimia peluluh ikatan. Bahan kimia yang biasa dipakai dalam pembuatan pulp ialah: (a) Coustik Soda dan Sodium Sulphate, untuk me3njadikan serat kasar dan sangat kuat, bahan ini sangat cocok untuk membuat kantong dan kotak pengemas barang-barang berat. (b) Jenis Sulphit, misalnya Amonium dan Kalsium, yang digunakan untuk menghasilkan serat halus sebagai bahan baku kertas kualitas tinggi. Kertas ini biasanya berwarna putih, sangat bagus dan kuat. Industri bubur kayu (pulp) di Indonesia masih jauh dari mencukupi, sebagian bahan baku kertas masih didatangkan dari negara lain. Kertas memerlukan bahan baku kayu jenis khusus. Ialah kayu dengan serat panjang. Kayu di Indonesia memiliki serat pendek, atau hanya dapat dimanfaatkan jenis kertas bermutu 7.1.15

UNIT 7 – Sub UNIT 1

rendah. Dengan bahan baku seperti yang telah diuraikan di atas, kita dapat menikmati produk kertas dengan jenis yang sangat banyak: kertas tipis, tebal, dan sangat tebal, untuk berbagai kebutuhan. Kertas memerlukan bahan baku yang tidak sedikit jumlahnya. Semakin meningkatnya kebutuhan kertas, makin banyak bahan baku yang dibutuhkan, bila tidak terkontrol akan menimbulkan masalah lingkungan, karena kertas terbuat dari bahan yang berasal dari tanaman atau pohon. Langka bahan baku kertas akan menyebabkan naiknya harga kertas. Padahal kertas tidak dapat dilepaskan dari kehidupan manusia. Untuk menanggulangi masyalah ini salah satu alternatif ialah membuat kertas dari bahan limbah kertas. b. Kertas daur ulang Pembuataan kertas dari bahan limbah kertas atau biasa disebut kertas daur ulang bisa menyelamatkan lingkungan hidup, karena sedikit mengurangi ketergantungan kita terhadap tanaman alam. Selain itu proses daur ulang kertas, jika dilakukan secara cermat ramah lingkungan dan tidak menimbulkan pencemaran. Bahan Baku, yang dibutuhkan untuk membuat kertas daur ulang adalah: 1). Limbah Kertas. Pada dasarnya semua jenis kertas dapat digunakan sebagai bahan baku kertas daur ulang. Walaupun demikian kertas yang mengandung bahan plastik (vernish) bisanya mengkilat kurang baik bila didaur ulang. Kertas dengan bahan pulp dengan bahan sampah kertas tidak akan sama kualitasnya dengan pulp kayu, walaupun proses pembuatanya tidak jauh berbeda. Pulp yang terbuat dari kantong bekas atau kraft, bahan ini sebenarnya dapat dibuat kantong kembali namun kualitasnya akan jadi menurun. Demikian pula, bila pulp dengan bahan kertas yang kotor akan mengurangi kualitas kertas yang dihasilkan. Oleh karena itu kertas yang akan didaur ulang sebaiknya bersih dari kotoran seperti tanah dan kotoran lainnya, maka pemilihan, penyortiran merupakan hal utama yang harus dilakukan sebelum proses daur ulang kertas dikerjakan. 2). Air.

7.1.16

UNIT 7 – Sub UNIT 1

Air yang dibutuhkan dalam membuat karya daur ulang kertas adalah air tawar, yang akan digunakan untuk merendam kertas Jumlah air disesuaikan dengan jumlah kertas yang akan direndam, yang penting pada waktu perendaman kertas harus terendam air. 3). Bahan Pewarna Alam. (a) Umbi-umbian, ialah kunyit atau temu lawak menghasilkan warna kuning dengan perbandingan 1 ons kunyit : 6 liter pulp bubur kertas. (b) Daun-daunan, daun suji, singkong dan daun pepaya menghasilkan wara hijau. (c) Arang daun pisang menghasilkan warna hitam. (d) Daun teh menghasilkan warna coklat. Bahan pewarna berguna untuk mewarnai kertas daur ulang. Dianjurkan pewarna yang dipakai adalah pewarna yang berasal dari alam, karena pewarna alam relatif aman untuk kesehatan dan cenderung tidak mencemari lingkungan. Berikut ini contoh warna yang berasal dari alam: 4). Lem (perekat) Bahan ini digunakan untuk mencampur bubur pulp agar lebih kuat. Lem yang dipakai ialah lem kayu yang berwarna putih (PvAc), banyak dijual di tokotoko besi. Alat yang dibutuhkan untuk membuat kertas daur ulang adalah: (a) Triplek untuk alas percetakan. (b) Kain yang baik menyerap air, yang akan diletakan di atas triplek. (c) Screen arau kain kasa dengan berbingkai kayu sesuai ukuran hasil cetakan. (d) Lumpang atau blender , untuk menghaluskan kertas hasil rendaman. (e) Ember untuk merendam kertas. (f) Panci untuk merebus/ melarutkan tinta aatu kotoran yang ada pada kertas bekas. (g) Kompor, untuk merebus rendaman kertas. (h) Setrika untuk menghaluskan dan merapihkan kertas. 7.1.17

UNIT 7 – Sub UNIT 1

Selanjutnya prose pembuatan kertas daur ulang adalah sebagai berikut: (a) Memilih kertas sesuai dengan jenisnya, kemudian dihancurkan dengan cara dirobek atau digunting kecil kecil. (b) Rendam kertas selama 2-3 hari, dengan perbandingan antar air dan kertas adalah 1:1. (c) Peras kertas hasil rendaman, buat menjadi kepalan. (d) Hancurkan kertas dengan cara ditumbuk di dalam lumping, atau menggunakan blender. (e) Tambahkan air dengan perbandingan 1:1, dan tambahkan 1 sendok lem setiap 6 liter plup. (f) Siapkan ember atau tempat bubur kertas yang besar, sehingga screen dapat diletakan dalam posisi mendatar. (g) Masukan screen kedalam bubur kertas, setelah itu angkat cetakan dari dalam ember dan tiriskan agar air pada bubur kertas berkurang. (h) Cetakan berisi bubur kertas (plup) dibalik dan tempelkan pada papan triplek berlapis kain. (i) Ratakan bubur kertas dengan cara dipres menggunakan karet atau rakel. (j) Keringkan kertas dengan cara diperanginkan di tempat teduh. (tidak terkena matahari langsung). (k) Selanjutnya kertas disetrika, pada saat kertas mendekati kering. Pada waktu menyetrika bagian atas kertas dilapisi kain tipis untuk mencegah panas yang berlebih. c. Triplek: Triplek adalah bahan baku kerajinan yang suadah siap pakai, tersedia di toko-toko bahan bangunan berukuran 120 cm X 240 cm, dengan ketebalan 3 mm sampai dengan 20 mm. Triplek terbuat dari tiga lembar lapisan kayu tipis yang disatukan dengan cara dilem dan dipres. Serat kayu triplek disusun secara berlawanan, dimaksudkan untuk memperkuat daya tahan lembaran. Pembuatan triplek di kerjakan ditempat pengolahan kayu (pabrik). Di samping tripleks kita juga

7.1.18

UNIT 7 – Sub UNIT 1

mengenal multipleks yaitu jenis papan kayu lapis yang lapisan lembaran kayu yang lebih dari tiga. Kelemahan papan triplek ialah tidak akan kuat bila kena basah atau lembab. Oleh sebab itu, menempatkan hasil karya yang terbuat dari kayu lapis atau triplek harus ditempatkan di tempat yang kering. d. Tali Tali adalah bahan utama untuk membuat karya kerajinan makrame. Jenis tali sangat banyak ragamnya, ada yang terbuat dari bahan bambu, serat, nilon atau plastik. Tali sendiri merupakan hasil karya manusia yang digunakan untuk mengikat atau menyimpul. Tali yang akan diuraikan berikut ini adalah tali yang terbatas sebagai bahan makrame. Tali sebagai bahan makrame dapat dikelompokkan menjadi: 1). Tali yang berasal dari serat tumbuhan, Tali yang bahan dasarnya dari serat tumbuhan terdiri dari beberapa jenis : (a) Tali Goni, berwarna coklat muda, teksturnya kasar dan sedikit agak keras, permukaan tali berbulu. (b) Tali Katun, berwarna putih, teksturnya kasar dan lentur, biasanya terdiri dalam macam-macam ukuran, dan dapat diberi warna dengan pewarna katun. (c) Tali Ijuk, berwarna hitam, memiliki tekstur yang keras, agak sulit untuk dipintal, simpul yang menggunakan bahan ini harus simpul jenis yang kasar. Bulu-bulunya berkarakter tajam dan keras. Namun demikian ada keistimewaan dari jenis tali yang terbuat dari ijuk, ialah tidak mudah lapuk, tahan sekalipun terendam air atau tanah. (d) Tali Linen, (tali kur), tali ini diperdagangkan di toko dengan memiliki warna yang bervariasi, memiliki tekstur yang lembut, dan memiliki warna – warna yang cerah. (e) Tali Rami, warnanya putih ke-kuning-kuningan, memiliki tekstur yang kasar, keras dan kaku.

7.1.19

UNIT 7 – Sub UNIT 1

(f) Tali Sumbu Kompor, berwarna putih, memiliki tekstur yang lembut sehingga mudah dipintal. 2). Tali yang terbuat dari bulu hewan, antara lain terdiri dari: (a) Tali Mool, tari mool sering juga/lajim disebut benang wol. Terbuat dari bulu biri-biri, memiliki aneka warna yang banyak, memiliki tekstur yang kasar namun tidak kaku kalau dipintal. Karakter tekstur tali masih terasa, serat bulu-bulu masih terlihat, sehingga memiliki karakterter sendiri. (b) Tali Ekor Kuda, Jenis tali ini berbulu tajam dan memiliki tekstur yang tajam, berwarna sesuai dengan aslinya sedikit berbintik bintik dan mengkilap. 3). Tali yang berasal dari Serat Sintetis, tali ini diproses secara kimia, dalam pembuatannya sering juga dicampur dengan serat alami seperti katun atau wol, sehingga tali ini menjadi lebih kuat. Tali ini biasanya diproduksi dengan aneka warna yang menarik. Tali jenis ini antara lain: (a) Tali Nilon, tali berkarakter agak kaku, berwarna mengkilap, warnanya putih kekuning-kuningan, dengan memiliki tekstur yang halus. (b) Tali Metalik, Tali ini merupakan campuran dari bahan antara m e t a l d a n rayon, memiliki penampilan sangat menarik, karena warnanya yang cerah dan mengkilat. Karena karakternya itulah jenis tali ini sering dipakai sebagai aksentuasi pada karya makrame. (c) Tali Polyester, diproduksi dengan karakter warna yang terang, teksturnya lembut dan halus serta mengkilat. e. Pewarna 1). Cat Cat adalah bahan pewarna cair yang digunakan untuk memulas bidang dengan cara dipulaskan atau disemprotkan. Jenis cat sangat banyak ragamnya sesuai dengan fungsinya. Jenis cat secara umum dapat dibedakan atas dasar jenis cat: kayu, besi atau logam, kain dan kertas. Dalam uraian ini akan dibahas hanya

7.1.20

UNIT 7 – Sub UNIT 1

terbatas pada jenis cat yang lajim dipakai untuk membuat karya seni rupa. Jenis cat ini antara lain: a). Cat untuk melukis atau menggambar: (1) Cat Air (Water Colour), jenis cat ini ada dua macam yang lajim ialah cat yang dijual dalam bentuk tube berbentuk pasta dan cat yang dijual dalam bentuk batangan yang kering yang dicairkan atau dicampur air pada saat mau digunakan.. (2) Cat Poster (Poster Colour), jenis cat ini biasanya dijual dalam bentuk pasta dan tersimpan dalam botol-botol kecil. Cat ini memiliki karakter warnanya terang atau mencolok, dan bila dipulaskan akan saling menutup (opaque) (3) Cat Ekolin, adalah jenis cat air yang dijual dalam bentuk cairan yang encer biasa dijual dalam kemasan botol-botol kecil. Namun jenis cat ini sudah jarang diperjual-belikan. Jenis cat ini praktis digunakan, karena pemakai tidak usah mencampur lagi dengan air. (4) Cat Minyak, sejenis cat yang biasa dipakai oleh para pelukis untuk melukis di atas kanvas dengan bahan pengencer minyak. Pada waktu digunakan cat jenis ini susah kering. (5) Cat Akrilik, sejenis cat yang biasa dipakai oleh para pelukis untuk melukis di atas kanvas, dengan bahan pengencer adalah air. Jenis cat ini memiliki keistimewaan, sekalipun menggunakan bahan pengencer air, namun bila lukisan sudah kering tidak luntur sekalipun tersiram air dan cat yang sudah menempel di atas kanvas mudah kering. 2). Krayon Krayon adalah jenis alat gambar yang terbuat dari lilin yang dicampur bahan pewarna, memiliki sifat keras dan licin agak sulit dipulaskan. Harganya dengan Oil Pastel. 3). Oil Pastel Oil Pastel adalah bahan pewarna untuk melukis atau menggambar di atas kertas atau kanvas, berbentuk batangan, memilki sifat yang berbeda dengan Krayon. Oil 7.1.21 jauh lebih murah dari Oil Pastel. Banyak orang yang keliru menyebut krayon tertukar

UNIT 7 – Sub UNIT 1

Pastel merupakan campuran bahan kapur, lilin dan pewarna, bersifat empuk bila digoreskan sehingga sangat disukai oleh anak-anak usia sekolah dasar. Dijual dalam jumlah warna 12, 18, 24, 36, 50 bahkan ada yang dijual dengan jumlah warna yang berbeda lebih dari 100 warna. 4). Pensil Pensil bukan barang yang aneh, karena sejak anak memasuki dunia sekolah sudah akan dikenalkan dengan alat tulis berupa pensil. Pensil dapat dibedakan atas dasar jenis karakter selain dapat dibedakan atas dasar merk pensil tersebut. Pensil yang banyak digunakan di sekolah dan diperjual-belikan di toko alat tulis adalah jenis pensil HB, H, dan B. Inisial H pada pensil adalah (hard) yang berarti keras, sedangkan inisial B adalah (black) yang artinya hitam. Pensil yang berinisial HB adalah pensil yang memiliki karakter keras dan hitam, biasanya sangat cocok untuk menulis karena tidak terlalu keras dan berwarna cukup hitam. Pensil yang berinisial B, 2B, 3B, 4B, 5B dan 6B memiliki karakter hitam dan lunak. Makin tinggi menunjukkan makin hitam jejaknya, dan makin lunak. Jenis pensil ini banyak digunakan oleh para penggambar potret. Pensil dengan inisial H, 2H, 3H, 4H, makin tinggi menunjukkan ciri makin keras, biasa digunakan oleh arsitektur pada waktu menggambar rancangan bangunan. Karena sifatnya yang keras sehingga sangat memungkinkan untuk diruncingkan tajam, sehingga dapat membuat garis yang sangat tipis. B. ALAT BERKARYA SENI RUPA Alat untuk berkarya seni rupa sangat banyakjenis dan ragamnya. Beberapa karya seni rupa bahkan memiliki peralatan khusus yang tidak dipergunakan pada jenis karya lainnya. Tetapi ada juga alat atau bahan yang dipergunakan hampir disemua proses berkarya seni rupa. Alat-alat tulis misalnya, adalah peralatan yang digunakan oleh hampir seluruh proses berkarya seni rupa, terutama saat membuat rancangan karya seni tersebut. Alat dalam berkarya seni rupa secara umum dapat dikategorikan sebagai berikut: 1. Alat untuk menggambar dan mewarnai 7.1.22

UNIT 7 – Sub UNIT 1

Alat untuk menggambar dan mewarnai yang paling populer dan dipergunakan pada hampir seluruh proses berkarya seni rupa adalah pinsil dan kuas. Pinsil dapat dikategorikan sebagai bahan sekaligus alat. Pinsil pada umumnya bersatu dengan gagangnya yang terbuat dari kayu sehingga gagang kayu ini akan ikut habis bila ujung pinsil diasah. Tetapi ada pula pinsil yang bisa diganti isinya saja, seperti pinsil mekanik. Alat gambar lainnya adalah pena yang juga berfungsi sebagai alat tulis. Alat ini digunakan untuk memindahkan bahan tinta pada permukaan bidang gambar. 2. Alat mencetak Alat mencetak yang dimaksud adalah alat untuk mereproduksi imaji atau bentuk pada proses pembuatan karya seni rupa baik dua dimensi maupun tiga dimensi. Pada karya seni rupa dua dimensi kekhususan alat-alat cetak ini menyebabkan penggolongan jenis karya seni rupa grafis atau seni grafis. Pada karya seni rupa tiga dimensi, alat cetak ini kerap digunakan terutama dengan menggunakan teknik cor. 3. Alat membentuk Alat membentuk dalam proses pembuatan karya seni rupa terutama digunakan dalam pembuatan karya seni rupa 3 dimensi. Alat-alat ini bentuknya bermacammacam karena kebutuhan untuk membentuk berbagai permukaan benda dengan tingkat kepadatan dan elastisitas yang berbeda. Untuk bahan keras seperti kayu dan batu maka umumnya alat untuk membentuk yang digunakan adalah pahat. Sedangkan untuk bahan lunak seperti tanah liat dan plastisin digunakan butsir. Selain ketiga kategori alat tersebut, kita juga mengenal alat-alat bantu lainnya yaitu alat-alat yang peruntukannya tidak secara khusus untuk kegiatan berkarya seni rupa tetapi sangat diperlukan dalam kegiatan berkarya seni rupa seperti: alat pemotong (pisau dan gunting), alat pengering, alat pengukur dan sebagainya.Alat-alat ini bersifat penunjang untuk memudahkan proses pembuatan karya. Karena kemajuan teknologi, saat ini semua fungsi alat yang dipergunakan dalam berkarya seni rupa relatif dapat dilakukan oleh komputer. Walaupun demikian perlu disadari betul bahwa komputer hanyalah alat bantu. Karya seni 7.1.23

UNIT 7 – Sub UNIT 1

bagaimanapun juga membutuhkan kepekaan rasa yang tidak mungkin dihasilkan oleh program komputer. Kepekaan rasa adalah kompetensi unik dan khas yang hanya dimilki manusia, berbeda antara satu orang dengan orang lainnya. C. TEKNIK BERKARYA SENI RUPA Dalam membuat karya seni rupa murni atau terapan dikenal beberapa teknik yang memiliki istilah sangat khusus. Di bawah ini akan dijelaskan beberapa istilah yang berkaiatan dengan teknik pembuatan karya seni rupa. Penjelasan istilah ini dimaksudkan agar para guru dapat menggunakan istilah yang tepat. Istilah teknik tersebut antara lain: Melukis, membuat gambar di atas kain kanvas dengan menggunakan bahan cat minyak, cat akrilik atau yang lainnya. Membatik, dapat diartikan membuat gambar di atas kain katun atau sutra dengan menggunakan teknik celup rintang. Disebut celup rintang karena terjadinya gambar pada kain batik, karena bidang kain yang dicelup ada yang terintangi/ terhalangi malam. Ngarengreng, merupakan bagian dari kegiatan membatik, ialah menggambari kain dengan bahan malam batik, dengan menggunakan alat yang disebut Canting. Batik Tulis, membuat karya batik yang diawali dengan menggambari kain dengan bahan malam batik yang dituliskan menggunakan canting. Batik Cap, membuat karya batik yang diawali dengan menggambari kain dengan bahan malam yang dicapkan dengan acuan cetak yang terbuat dari logam. Batik Sablon, motif kain batik yang diterapkan pada kain dikerjakan dengan teknik cetak saring. Batik Jumputan atau Celup Ikat, membuat karya batik dengan teknik celup rintang. Bahan perintang yang digunakan dengan cara membuat ikatan – ikatan sehingga bahan pewarna tidak dapat menempel pada kain. Nerusi, merupakan bagian dari kegiatan membatik menggunakan canting. dan lanjutan dari kegiatan ngarengreng, ialah menggambari bagian belakang kain dengan bahan lilin dan

7.1.24

UNIT 7 – Sub UNIT 1

Melorod, Kegiatan ini merupakan kegiatan akhir dalam pembuatan batik, ialah membuang malam yang menempel pada kain setelah selesai pencelupan, dilakukan dengan cara direbus di dalam air yang mendidih. Mengukir, membuat karya ukiran di atas kayu dengan menggunakan alat tatah ukir dan palu ukir. Mencetak, membuat karya dengan tujuan menggandakan karya atau bertujuan membuat karya yang sama lebih dari satu. Proses membuat karya dengan teknik mencetak dapat dilakukan pada waktu membuat karya gambar, (ingat: cetak tinggi, datar, saring dan dalam) atau membuat karya patung atau karya keramik (ingat: cetak cor dan cetak tekan). Membutsir, adalah membuat karya tiga dimensi dengan menggunakan bahan lunak seperti tanah liat, plastisin dan bahan lainnya. Membutsir dapat dijadikan latihan untuk anak sekolah dasar kelas rendah membuat karya tiga dimensi. Memahat, memahat adalah membuat karya tiga dimensi seperti membuat patung dengan menggunakan pahat. Dalam memahat pada prinsipnya membentuk dengan cara membuang bagian yang tidak dibutuhkan. Memahat biasanya dilakukan pada bahan keras seperti kayu atau batu. Pada jaman sekarang ini para pemahat tidak hanya mengandalkan pahat tetapi menggunakan alat bantu yang digerakan dengan tenaga listrik/mesin, seperti gergaji, gurinda dan sebagainya. Meronce, meronce adalah membuat karya berupa kalung, hiasan gantung untuk jendela, pintu atau penyekat ruang yang terbuat dari benda yang disusun dengan menggunakan tali. Bahan untuk meronce dapat terbuat dari bahan kayu, bambu, kertas, biji-bijian dan sebagainya. Karya meronce dapat diberikan untuk siswa Sekolah Dasar kelas rendah. Menyablon, membuat karya dua dimensi berupa gambar yang dikerjakan dengan teknik cetak. Karya gambar yang dapat dibuat berulang (lebih dari satu). Cara mebuat gambar didahului dengan cara membuat acuan cetak dengan menoreh lembaran acuan cetak sehingga berlubang. Lembar acuan cetak diletakan di atas bidang gambar, kemudian cat disemprotkan secara merata, maka jadilah gambar. Istilah menyablon sering tertukar dengan kegiatan cetak saring. Orang yang

7.1.25

UNIT 7 – Sub UNIT 1

mengerjakan karya seni rupa dengan teknik cetak saring sering disebut tukang cetak sablon. Merakit/Mengkontruksi, teknik ini digunakan dalam membuat karya tiga dimensi yang dikerjakan dengan cara mengkontruksi atau menggabungkan bahanbahan dengan cara di paku, diikat, direkat, dipatri, dilas, dan sebagainya, sehingga menjadi bentuk yang dikehendaki. Karya yang dibuat biasanya bukan bentuk realistis tetapi bentuk yang imajinatif. Karya jenis ini cocok untuk diberikan siswa sekolah dasar kelas tinggi. Bahan yang dibuat untuk membuat karya jenis ini dapat memanfaatkan limbah kayu (ranting, akar, buah, bunga), kertas seperti dus bekas kemasan, plastik (botol) dan sebagainya. LATIHAN 1. Jelaskan teknik apa saja yang terdapat dalam proses pembuatan kerajinan batik 2. Jelaskan pula alat dan bahan yang diperlukan dalam pembuatan kertas daur ulang 3. Sebutkan bahan-bahan alam yang dapat dipergunakan dalam berkarya seni rupa

RANGKUMAN Bahan yang digunakan dalamberkarya seni dapat dikelompokan atas dasar bahan alam dan bahan olahan atau buatan. Bahan Baku Alami diantaranya adalah: Kayu, Bambu, Pandan, Mendong, Lontar, Tanah liat atau lempung (clay), Kulit Buah Jagung. Bahan Baku Olahan diantaranya adalah: Kertas, Kertas daur ulang, Triplek, Tali, Pewarna dan Plastisin. Alat dalam berkarya seni rupa secara umum dapat dikategorikan sebagai (1) Alat untuk menggambar dan mewarnai, (2) Alat mencetak, (3) Alat membentuk dan (4) Alat Bantu Pendukung Dalam membuat karya seni rupa murni atau terapan dikenal beberapa teknik yang memiliki istilah sangat khusus. Istilah teknik tersebut antara lain: 7.1.26

UNIT 7 – Sub UNIT 1

melukis, membatik, mengukir, mencetak, membutsir, memahat, meronce, menyablon, merakit/mengkontruksi,

TES FORMATIF 1 Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Bahan baku alami adalah material yang bahan dasarnya berasal dari a. alam c. hutan b. kebun d. laut 2. Keuntungan bahan-bahan alami diantaranya adalah ................... sehingga relatif aman pula untuk digunakan oleh anak-anak. a. relatif aman dari serangga c. relatif tahan lama b. relatif aman dari racun kimia d. relatif banyak tersedia di pasar 3. Berdasarkan pada kegunaanya, kayu yang tumbuh di Indonesia umumnya terbagi menjadi tiga yaitu kayu untuk bahan a. bangunan, perabotan, kriya c. bangunan, perabotan, bakar b. pagar, perabotan, kerajinan d. makanan, perabotan, kerajinan 4. kayu yang memiliki daya tahan hingga 15 tahun termasuk jenis kayu a. kelas super c. kelas 1 b. kelas 3 d. kelas 2 5. Rumput ajaib atau wonder grass adalah sebutan untuk jenis tanaman.... a. kayu jati c. bambu b. lontar d. rumput gajah 6. Bambu jenis ini sangat cocok untuk bahan baku kerajinan anyaman, karena memiliki kelebihan yaitu sifatnya yang lentur, kuat dan memiliki ruas yang panjang. Pada saat masih basah berwarna hijau cerah, dan setelah kering berwarna putih kekuning-kuningan, serta memiliki sifat liat/lentur dan tak getas (mudah patah). a. Bambu Apus c. Bambu Ater b. Bambu Jepang d. Bambu Betung 7. Selain bambu, bahan alami yang sering digunakan sebagai bahan anyaman adalah pandan. Ada tiga jenis tanaman pandan: a. pandan sari, pandan laut, dan c. pandan wangi, pandan laut, pandan super dan pandan sari, b. pandan wangi, pandan laut, dan d. pandan wangi, pandan sari, pandan biasa dan pandan biasa 8. Di Jawa Barat bambu ini sering digunakan untuk bahan baku alat musik angklung dan calung. Bambu ini juga banyak digunakan bahan mebel bambu dan benda kriya lainnya. a. Bambu Hitam c. Bambu Gombong b. Bambu Ater d. Bambu Betung 7.1.27

UNIT 7 – Sub UNIT 1

9. Bahan lunak yang termasuk bahan ini ialah bermacam-macam jenis tanah liat yang secara garis besar dapat dibedakan menjadi a. plastisin, tanah tahan api, tanah liat, c. kaolin, tanah tahan air, tanah liat, dan tanah merah dan tanah genting b. kaolin, tanah tahan air, tanah liat, d. kaolin, tanah tahan api, tanah dan tanah merah liat, dan tanah merah 10. serat untuk bahan kertas yang berbentuk bubur dinamakan. a. pups c. pluks b. pulp d. pulse Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub Unit 1 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% < 70% = baik sekali = baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

7.1.28

UNIT 7 – Sub UNIT 2

Sub Unit

2

BERKARYA SENI RUPA DUA DIMENSI
Kegiatan berkarya seni rupa dua dimensi merupakan salah satu kegiatan berkarya yang dapat diaplikasikan dalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar. Beberapa contoh yang diberikan dalam sub unit 2 ini dapat saudara praktekkan dan saudara implementasikan dalam pembelajaran seni di sekolah dasar. Perlu diperhatikan bahwa materi yang disampaikan pada sub unit 2 ini merupakan bagian dari unit 7 tentang berkarya seni rupa. Dengan demikian saudara diharapkan melakukan kegiatan praktek untuk menguasai materi sub unit 2 ini dengan baik. Penguasaan atau keterampilan praktek tidak dapata dihapalkan tetapi harus betul-betul dilaksanakan agar pengalaman berkarya seni ini dapat dipahami dengan benar. Beberapa kegiatan berkarya seni rupa dua dimensi di bawah ini merupakan materi berkarya seni rupa yang dipilih berdasarkan kesesuaiannya untuk diprekatekkan dalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar. A. MENGGAMBAR 1. Menggambar Bentuk Menggambar bentuk adalah kegiatan menggambar dengan meniru kemiripan bentuk benda model yang disimpan di depan penggambar. Bagi anak SD kemiripan tidak selalu harus seperti memotret, tetapi yang penting adalah bagaimana anak-anak bisa mengekspresikan ide/gagasan tentang bentuk benda yang diamatinya itu. Mungkin terjadi penyimpangan bentuk yang tidak sesuai dengan model yang digambarnya itu bukan suatu kesalahan. Dianjurkan guru sebelum menentukan kebijakan dalam mengkritisi atau menilai gambar buatan anak sebaiknya mempelajari dahulu perkembangan gambar anak dari berbagai jenjang usia.

UNIT 7 – Sub UNIT 2

Pemilihan objek yang akan digambar harus terprogram secara sistematis: pertama, benda yang digambar harus memiliki daya tarik bagi siswa, bentuknya dimulai dari bentuk yang sederhana seperti benda geometris sampai benda yang bentuknya yang kompleks seperti rumah, sepeda, mobil dsb. Bahan dan alat yang diperlukan: kertas gambar, benda/model yang akan digambar, pinsil hitam/pinsil warna/ballpoint/spidol, dsb. Prosedur pengerjaan: Tempatkan benda/model yang akan digambar di tengah anak-anak yang akan menggambar, sehingga memungkinkan setiap siswa melihat model dengan jelas atau tidak terhalang. Anak-anak menggambar benda dengan mencontoh langsung benda yang dijadikan modelnya sesuai posisi mereka. Penyelesaian akhir gambar bisa hanya hitam putih, hanya dengan pinsil saja, dengan ballpoint, atau mungkin dengan pinsil warna. Anjurkan anak untuk sering melihat objek gambar dan mengamatinya secara seksama, dan selalu dibimbing oleh guru. 2. Gambar Ilustrasi Peran gambar ilustrasi ialah untuk menjelaskan sesuatu, artinya dengan dibantu atau dilengkapi gambar ilustrasi memudahkan seseorang untuk menafsirkan konsep tertentu. Ilustrasi berasal dari bahasa Latin “illustrate”, yang berarti menerangi atau menghias. Kata yang bersumber dari bahasa Latin ini dapat pula berarti penghias atau pendukung dalam membantu proses pemahaman terhadap suatu objek. Dalam Seni Rupa, gambar ilustrasi dapat berarti gambar yang menghias dan membantu pemahaman terhadap sesuatu. Kata ilustrasi dapat pula dipakai dalam seni Musik atau Seni Drama, yang berarti musik yang menghiasi atau membantu pemahaman terhadap sesuatu. (Soegiarty, Tity, 2005). Menggambar ilustrasi adalah kegiatan menggambar dengan tujuan untuk melengkapi suatu cerita, teks, atau sebagai penjelasan visual dari suatu bagian tulisan, atau ada pula karya ilustrasi berdiri sendiri tanpa disertai tulisan. Tulisan yang dimaksudkan bisa berupa cerita fiksi ataupun non fiksi (pelajaran, ilmu pengetahuan). Bahan dan alat yang diperlukan: kertas gambar, pinsil hitam, pinsil berwarna, spidol warna, tinta, cat air, kuas cat air.

UNIT 7 – Sub UNIT 2

Prosedur pelaksanaan. Membuat rancangan gambar sesuai dengan tema. Misalnya kegiatan yang berhubungan dengan pelajaran. Rancangan dibuat dengan pinsil hitam pada kertas gambar. Penyelesaian akhir gambar seperti pada gambar bentuk atau gambar dekorasi. Gambar cukup hitam putih, menggunakan pinsil hitam atau tinta, dapat juga diselesaikan dengan menggunakan warna. Warna dapat diambil dari pinsil warna, spidol warna, atau cat air. 3. Menggambar Model Menggambar model tidak jauh berbeda dengan menggambar bentuk. Perbedaannya hanya terletak pada objek benda yang digambar. Bila dalam menggambar bentuk kita kenal benda yang digambar adalah alam benda atau benda mati, sedangkan dalam kegiatan menggambar model benda yang digambar adalah makhluk hidup. Makhluk hidup bisa manusia atau binatang. Dianjurkan dalam belajar menggambar model objek benda yang digambar selalu ada di depan penggambar. Hal ini sesuai dengan prinsip dasar menggambar model agar bentuk benda yang digambar tidak menyimpang dari bentuk aslinya. Walaupun demikian perlu disadari, dalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar, kemiripan gambar karya anak dengan obyek model yang digambarnya bukan menjadi tujuan utama. Dalam tahapan belajar, menggambar model dapat dilakukan dengan berbagai cara diantaranya: Pertama. belajar menggambar model dengan cara global, artinya, menggambar model dengan menggambar bentuk keseluruhan dari benda dengan tidak memperhatikan bentuk bagian. Kedua, dapat juga dilakukan dengan latihan menggambar bagian dari model yang dihadapi penggambar. Misalnya diawali dengan latihan menggambar tangan, kaki, kepala dan sebagainya, dilakukan secara bertahap. Ketiga, dapat juga dilakukan dengan cara mempelajari secara cermat tentang model yang akan digambar. Diawali dengan mengamati bentuk keseluruhan, proporsi atau perbandingan bagian anggota tubuh model, ciri-ciri atau karakteristik model. Cara-cara tersebut di atas dapat ditempuh oleh siapapun dalam berlatih menggambar model. Namun sekali lagi, harus selalu diingat cara mana yang akan dilakukan harus disesuaikan dengan tingkat

UNIT 7 – Sub UNIT 2

kematangan atau usia peserta didik. Sebagai contoh, tidak ada salahnya bila siswa sekolah dasar diajak untuk belajar menggambar model, tetapi harus diingat tahapan kemampuan menggambar model siswa sesuai usianya. Karakter gambar model siswa sekolah dasar kelas tinggi atau kelas rendah tentu berbeda.

Gbr. 7.2.1 lukisan model karya pelukis Barli Sasmitawinata 4. Menggambar Ekspresi Setiap manusia memiliki berbagai reaksi manakala merespon sesuatu yang dihadapinya. Sesuatu yang menyita perhatian seseorang akan memancing respon balik berupa tanggapan, seperti: merasakan kesedihan, kegembiraan, keharuan, kebingungan. Respon balik yang terjadi dapat berupa sikap fisik manusia sendiri yang tampak seperti: tertawa, marah, menangis, mengacungkan jempol, tepuk tangan dan sebagainya. Bagi kelompok tertentu respon balik ini bisa berbentuk ungkapan kreatif dalam bentuk karya seni diantaranya lewat coretan garis atau menggambar. Gambar seperti ini disebut gambar ekspresi. Kegiatan menggambar ekspresif lebih mengutamakan pengungkapan emosi yang dicurahkan dalam bentuk karya gambar. Dalam karya gambar ekspresif kemiripan akan objek yang digambar diabaikan, gambar ekspresif lebih mengutamakan perasaan, keinginan pribadi penggambar. Bagi anak-anak,

UNIT 7 – Sub UNIT 2

menggambar kreatif bukan mustahil menghasilkan gambar yang kreatif sesuai dengan keinginannya. Dalam berkarya gambar ekspresif, seniman atau penggambar (termasuk anak) tidak dibatasi oleh suatu teknis yang baku. Pada prinsipnya karya ekspresi diharapkan mewakili perasaan seniman atau anak untuk menanggapi sesuatu sesuai keinginan pribadinya. “Karya Ekspresionistik dalam seni merefleksi secara emosional terhadap realitas atau kenyataan. Imaji atau gambaran secara visual biasanya merupakan rekaman simbolik dari perasaan sang artis atau seniman berupaya menyatakan secara langsung dan penuh makna. Terkadang shock, sentimental atau romantik adalah gaya mengekspresikan realitas perasaan pribadi kita tentang alam dan kondisi manusia.” (Laura Chapman, 1978) Anak kelas rendah termasuk anak usia TK cenderung lebih menyukai gambar ekspresif. Mereka menggambar dengan tidak menghiraukan kemiripan, harmoni, proporsi dan sebagainya. Dalam gambar ekspresi anak cenderung terjadi distorsi, perubahan obyek, pewarnaan yang bebas, penggubahan bentuk dan sebagainya. Bagi anak hal-hal tersebut tidak menjadi penghambat dalam berkarya seyogianya demikian pula dengan guru. Karena berbagai keunikan tersebut justru menjadi ciri yang menarik dari gambar anak. Anak melepaskan diri dari unsur kasat mata, mereka bebas berkarya. 5. Gambar Dekoratif Menggambar dekoratif ialah kegiatan menggambar bentuk-bentuk hiasan (ornamen) pada kertas gambar, atau pada benda tertentu. Sifat dekoratif pada gambar menunjukkan fungsi gambar sebagai hiasan (motif hias). Bahan dan alat yang diperlukan: kertas gambar, pewarna, kuas, pinsil hitam/pinsil warna/spidol. Bentuk gambar diantaranya: geometris, stilasi, deformasi, atau bentuk realistis. Prosedur pelaksanaannya: Buat rancangan atau gambar berupa motif hias/ornamen pada kertas yang sudah disediakan atau benda 3 dimensi tertentu. Motif hias bisa berupa stilasi dari alam (fauna, flora, alam benda), abstrak, atau geometris. Penyelesaian akhir gambar seperti pada gambar bentuk, hanya hitam putih saja, atau berwarna.

UNIT 7 – Sub UNIT 2

Warna-warna yang digunakan bisa diambil dari: pewarna buatan, atau pewarna alam.

B. MENCETAK Mencetak dua dimensi dalam seni rupa lazim dikenal dengan istilah seni grafis. Termasuk dalam kegiatan ini adalah jenis cetak tinggi, cetak timbul (relief print); cetak datar, cetak tunggal (monoprint); cetak dalam, cetak rendah (intaglio print) dan cetak tembus, cetak sablon, cetak saring. Aplikasi dari berbagai tekink cetak tersebut dalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar diantaranya adalah: C e t a k p e n a m p a n g , c e t a k d a u n -d a u n a n , c e t a k u m b i -u m b i a n d a n monoprint. 1. Cetak Penampang Bahan dan alat yang diperlukan: kertas, pewarna, pelepah daun, buah, daun-daunan, umbi-umbian, belimbing atau umbi dan buah yang memiliki penampang menarik, pisau, alas pewarna, spon/busa, kapas, dan koran bekas. a. Cetak pelepah daun Proses pengerjaannya: 1). Pilihlah penampang apa yang akan dijadikan acuan cetaknya pelepah daun atau buah-buahan. Pelepah daun yang sering dijadikan acuan cetak adalah: pelepah daun pisang, pelepah daun talas, pelepah daun pepaya. Buah belimbing dapat pula dijadikan sebagai acuan cetak. 2). P ot ongl a h pe na m pa ng ba ha n a c ua n c e t a k i t u de nga n pi s a u. Arah potongan bebas. Usahakan agar permukaan potongan rata. Kerataan permukaan potongan sangat menentukan hasil cetakannya. 3). Siapkan pewarna. Pewarna yang disiapkan bergantung dari keadaan bahan acuan cetaknya. Bila acuan cetaknya masih mengeluarkan getah/cairan, cukup disediakan serbuk pewarna saja. Pewarna akan menjadi cair setelah bersatu dengan cairan acuan cetak. Akan tetapi bila acuan cetaknya tidak

UNIT 7 – Sub UNIT 2

mengeluarkan cairan, kita perlu menyediakan pewarna yang sudah dicampur dengan air. Pewarna serbuk, cukup disebarkan pada alas warna yang bentuknya datar dan rata misalnya: kaca, formica, lembaran plastik, piring. Penampang acuan cetak yang mengandung cairan digosok-gosokan pada serbuk warna yang ditaburkan di alas hingga rata, maka terjadilah warna yang siap pakai. Pewarna cair dapat dipulaskan pada busa/spon, atau pada kapas. 4). Mencetakkan acuan cetak pada bidang gambar. Untuk mendapatkan hasil yang memuaskan, penampang acuan cetak yang masih basah tekankan pada pewarna yang ada pada alas warna tadi. Selanjutnya tempelkan (sambil ditekan) acuan cetak tersebut pada kertas yang sudah diletakkan di atas koran. Kemudian angkat acuan cetaknya, maka gambar acuan cetak akan tertera pada kertas. Untuk membuat bentuk/gambar yang sama, lakukan kegiatan seperti yang dilakukan sebelumnya beberapa kali bergantung kebutuhan pada kertas yang sama atau yang lain. Acuan cetak yang sudah kering (tidak mengeluarkan cairan), pengisian warnanya harus dengan cara menempelkan acuan cetak tersebut pada spon/busa, atau kapas yang sudah diisi pewarna. Pencetakannya sama seperti pada pencetakkan acauan cetak sebelumnya. Demikian pula pengulangan pencetakkannya. Perlu diperhatikan agar pewarna yang menempel pada acuan cetak tidak berlebihan, tidak pula kekurangan. Bila hal ini terjadi, hasil cetakannya tidak akan memuaskan.

UNIT 7 – Sub UNIT 2

Gbr. Karya hasil cetak penampang b. Cetak Daun-daunan Proses pencetakkan daun-daunan dapat dilakukan seperti halnya pada cetak penampang. Langkah-langkah pembuatannya adalah sebagai berikut: 1). Pilihlah bentuk daun yang menarik serta ukurannya tidak terlalu lebar. 2). Siapkan pewarna pada alas warna seperti pada cetak penampang. Usahakan agar keadaan pewarna pada alas merata keadaannya, serta tidak terlalu encer. 3). Tempelkan permukaan daun tadi serata mungkin pada alas pewarna. 4). Selanjutnya permukaan daun yang sudah berwarna tadi tempelkan pada kertas yang sudah disiapkan terlebih dahulu. 5). Gosoklah permukaan daun itu dengan hati-hati. Agar aman dan leluasa menggosok, simpanlah kertas di atas permukaan daun tersebut. 6). Bila mencetakkannya sempurna, bentuk daun serta warna yang dipilih akan tergambarkan pada kertas. c. Cetak Umbi-umbian Pada cetak umbi-umbian, kita harus membuat acuan cetak terlebih dahulu. Umbiumbian yang biasa digunakan untuk acuan cetak diantaranya adalah: ubi jalar, kentang, talas, wortel, ketela pohon. Proses kerjanya sebagai berikut: 1). Potonglah umbi yang sudah dipilih untuk acuan cetak serata mungkin. 2). Buatlah gambar/bentuk pada permukaan potongan yang rata tadi. 3). Selanjutnya hilangkan atau rendahkan bagian permukaan yang nantinya tidak akan memindahkan gambar/bentuk dengan jalan mengerat atau menorehnya. 4). Siapkan pewarna sebelum melakukan pencetakkan. Namun sebaiknya lihat kembali proses pencetakan penampang yang basah dan yang kering. Pada cetak umbi-umbian-pun berlaku hal seperti itu, karena ternyata ada umbi-umbian yang masih mengandung cairan dan sebaliknya. Oleh sebab itu untuk acuan cetak dari umbi-umbian yang masih basah, gunakan serbuk warna. Sedangkan untuk acuan cetak dari umbi-umbian yang sudah kering, pewarna harus dicampur dahulu dengan air.

UNIT 7 – Sub UNIT 2

5). Tempelkan/tekan permukaan umbi-umbian yang sudah diberi cat (pewarna) pada bidang gambar. Perlu diperhatikan agar pada proses cetak ini (penampang, daun-daunan, dan umbi-umbian), digunakan alas yang agak empuk. Alas yang keras kurang baik hasilnya.

2. Cetak sablon Cetak sablon atau cetak saring adalah kegiatan mencetak dengan jalan menutup atau merintangi bagian yang yang tidak akan diberi warna. Alat dan bahan yang dibutuhkan: pisau, cutter, gunting, kuas, kapas, sponge/busa, sisir, sikat gigi, kertas, pewarna, koran bekas, dan tempat pewarna. Proses pengerjaannya: 1). Membuat acuan cetak dari kertas: buatlah gambar/bentuk untuk acuan cetaknya. Torehlah kontur/pinggir gambar tadi sampai tembus. Acuan cetak ini dapat pula dengan cara mengambil daun-daunan yang memiliki bentuk menarik dan ukuran yang sesuai dengan ukuran bidang gambar. 2). Siapkan pewarna. Buatlah campuran warna pada tempat yang disediakan. Pewarna pada proses sablon ini sama dengan pewarna yang digunakan pada proses cetak sebelumnya. Kita dapat menggunakan cat air, ontan/sepuhan, pewarna kue cair, atau pewarna alam yang sudah disebutkan sebelumnya. 3). Letakkan acuan cetak di atas kertas yang masih utuh. Acuan cetak harus menempel serapat-rapatnya agar tidak terjadi kebocoran pada saat pemulasan/ pencetakkan. Sebaiknya kertas tersebut dialasi kertas koran. 4). Ambil kuas, celupkan ke pewarna, selanjutnya pulaskan pada acuan yang ditoreh tadi. Bila pewarnaan menggunakan kapas atau sponge yang dicelupkan pada pewarna, tentu saja tidak dipulaskan seperti kuas namun kapas atau spon itu ditekan-tekankan pada lubang acuan cetaknya. Cara sederhana lainnya kita gunakan sikat gigi dan sisir untuk memberi warna hasil cetakan. Dengan menggosokkan sikat gigi yang terlebih dahulu dicelupkan ke pewarna pada sisir, akan terjadi cipratan pewarna yang akan

UNIT 7 – Sub UNIT 2

melalui lubang-lubang acuan cetaknya. Hasil cetak berwarna pada proses ini dapat diatur pada saat memulaskan atau menyemprotkan pewarna. Bidang mana serta warna apa yang dipilih bergantung pada pilihan masing-masing. 3. Monoprint Monoprint adalah cetak dengan acuan cetak satu kali pakai. Disebut satu kali pakaikarena acuan cetak yang cigunakan cenderung berubah setelah dipakai sehingga untuk cetakan berikutnya tidak akan menghasilkan gambar yang sama. Alat dan bahan yang diperlukan dalam proses pembuatan karya monoprint diantaranya adalah: rol karet, pewarna, alas pewarna (kaca, permukaan benda yang rata dan licin), dan kertas. Prosedur pengerjaan: 1). Siapkan pewarna. Pewarna pada proses monoprint biasanya lebih kental dan agak lengket bila dibanding dengan pewarna yang digunakan pada proses cetak lainnya. Pewarna yang berbentuk serbuk (ontan/sepuhan) ditaburkan di atas alas pewarna yang permukaannya datar dan ukurannya cukup lebar, campurkan sedikit air dan tambahkan glycerine beberapa tetes diaduk dengan rol karet/plastik (digelindingkan) hingga rata. 2). Siapkan pula rol karet/plastik sederhana bisa dibuat dari bahan yang sederhana pula. Caranya sebagai berikut: siapkan slang plastik yang berdiameter ¾ inchi sepanjang 15 cm, isi bagian dalam slang itu dengan kayu yang bulat lubangi masing-masing ujung kayu itu ditengahnya setelah sebelumnya dirapikan dahulu potongannya, gunakan kawat jemuran yang agak besar untuk as dan sekaligus pegangan rol tersebut. 3). Setelah keadaan pewarna cukup merata pada alasnya, simpan kertas kosong di atasnya. Jangan ditekan. 4). Gambari kertas tersebut dengan benda yang agak runcing, pinsil, ballpoint, atau yang lainnya. Tekanan benda tadi akan mengakibatkan warna yang ada pada alas pewarna akan berpindah menempel pada kertas. 5). Gambar yang terjadi akan terbalik keadaannya.

UNIT 7 – Sub UNIT 2

C. M3 (MELIPAT, MENGGUNTING, MENEMPEL) Kegiatan berkarya melipat, menggunting/merobek dan menempel adalah salah satu kegiatan berkarya seni yang dianjurkan dalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar. Bahan dan alat yang digunakan relatif sederhana dan mudah diperoleh serta proses pengerjaannyapun cukup mudah sehingga cocok untuk diaplikasikan dalam pembelajaran di sekolah dasar pada kelas rendah maupun tinggi. Beberapa kegiatan berkarya M3 yang lazim digunakandalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar diantaranya: 1. Kolase Kolase berasal dari bahasa perancis (collage) yang artinya menempel. Kolase adalah kegiatan berkarya seni rupa yang menggabungkan teknik melukis (dengan tangan) dengan menempelkan berbagai bahan pada permukaan bidang dua dimensi atau tiga dimensi. Bahan dan alat yang diperlukan: kertas gambar, kertas warna, kertas limbah, bahan alam, potongan kain, lem, pinsil, gunting, atau/ dan cutter. Prosedur pengerjaan: a. Buatlah rancangan/gambar yang akan diselesaikan dengan kolase pada kertas gambar atau benda tiga dimensi yang disediakan. Untuk benda tiga dimensi dapat menggunakan benda dengan bentuk sederhana seperti kotak bekas kemasan. Untuk kelas tinggi dapat menggunakan pot atau kendi dari bahan gerabah atau kaleng bekas minuman. b. Jiplakkan bentuk/gambar pada warna sesuai pilihan, potong/gunting secermat mungkin. c. Kemudian tempelkan bentuk/gambar tersebut menggunakan lem pada tempat yang sudah dirancang tadi. Warna yang digunakan dapat diambil dari kertas warna, potongan kain, limbah percetakan, limbah alam (daun, kulit pohon dan sebagainya).

UNIT 7 – Sub UNIT 2

2. Montase Montase berasal dari bahasa Inggris (montage) yang artinya menempel. Montase merupakan salah satu seni aplikasi yang dibuat dari penataan tempelan guntingan/potongan gambar jadi atau foto. Gambar atau foto yang sudah digunting tersebut disusun kembali menjadi susunan gambar yang unik. Bahan dan alat yang diperlukan: gambar dari majalah/koran/kalender bekas, atau reproduksi potret, gunting, cutter, lem. Prosedur pengerjaan: a. Potonglah gambar-gambar atau reproduksi potret dari majalah, poster, kalender atau lainnya mengikuti kontur gambar/potret tersebut. Gambar yang dipotong mungkin hanya bagian tertentu saja. b. Susunlah hasil guntingan tadi berdasarkan kreasi masing-masing, pada kertas gambar yang sudah disediakan. Susunan gambar tadi akan menghasilkan suatu susunan bentuk yang baru, dan kadang-kadang aneh, lucu, dan fantastik. Penyusunannya menggunakan lem. c. Untuk menambah kesan gambar yang artistik dan fantastik, gambar montase ini bisa dilengkapi dengan goresan spidol warna, atau pulasan cat air pada bagian tertentu yang dianggap perlu.

UNIT 7 – Sub UNIT 2

Gbr. Karya Montase dari tempelan gambar 3. Mozaik Mozaik atau mosaik adalah kegiatan seni rupa membuat kreasi gambar/lukisan atau hiasan yang dilakukan dengan cara menempelkan potongan-potongan bahan tertentu yang ukurannya kecil-kecil (perbandingan relatif dengan bidang yang ditempeli potongan bahan). Bahan pokok yang dapat dimanfaatkan untuk membuat mosaik ini sangat beragam. Bahan tersebut misalnya: potongan kertas, lempengan kayu, kaca, potongan keramik, marmer, biji-bijian, batu-batuan. Alat yang digunakan untuk mengerjakan bahan tersebut disesuaikan dengan jenis bahan yang akan ditempelkan, misalnya: tripleks atau karton (sebagai bidang dasar), pensil (untuk merancang pola gambar), lem (kertas, aibon, lem putih/ kayu), cutter (pisau). Keindahan karya ini terletak pada kreasi atau kreativitas penyusunan potongan-potongan bahan tersebut. Prosedur pengerjaan: a. Buat rancangan, gambar pada kertas yang disediakan. b. Sediakan bahan yang akan ditempelkan.

UNIT 7 – Sub UNIT 2

c. Tempelkanlah bahan-bahan yang sudah disediakan itu pada tempat yang sudah dirancang. Perlu diperhatikan bahwa ukuran dari bahan yang ditempelkan umumnya sama. Pada satu hasil karya mosaik, mungkin saja ada beberapa kelompok ukuran.

Gbr. Kerajinan Mozaik 4. Flip-Flop Design (Desain Flip-Flop) Karya ini dibuat untuk latihan membuat ornamen bidang yang dapat diterapkan pasda karya dua atau tiga dimensi. Keterampilan yang dilatih meliputi keterampilan menggunting, membuat ornamen bidang, dan latihan menyusun komposisi. Dalam membuat karya ini dibutuhkan kertas yang agak tebal seperti brief card, manila karton. Dibutuhkan dua warna yang perbedaannya kontras, seperti warna: putih dan hitam, atau kuning dan Hitam. Satu macam warna dibutuhkan untuk alas gambar, dan satu lagi dibuat ornamen sesuai dengan yang dikehendaki. Prinsip membuat desain flip-flop ini sangat menyenangkan, karena tidak membutuhkan keterampilan khusus. Didalam karya ini akan diperlihatkan dua contoh karya desain flip-flop: Desain Flip-Flop Model 1: Cara membuatnya diawali dengan membuat desain dengan digambar terlebih dahulu, atau langsung membuat desain sambil

UNIT 7 – Sub UNIT 2

menggunting. Selanjutnya bidang yang sudah digunting dibalik dan ditempel dengan rapih.

Gbr. 7.2.2 Flip-Flop Model I

Gbr. 7.2.3 Alternatif Flip-Flop Model I Desain Flip-Flop Model 2: Langkah pertama sama dengan model 1, ialah membuat desain dan kemudian digunting. Selanjutnya digeser sesuai dengan keinginan pembuat desain, kemudian dtempel.

UNIT 7 – Sub UNIT 2

Gbr. 7.2.4, Gambar Flip-flop Desain II Untuk mengembangkan lebih lanjut karya ini, Anda dapat mencoba model yang lain. Hanya orang kreatif yang selalu ingin mencari dan model yang baru. Selamat mencoba. 5. Shapes Geometri Kegiatan berkarya pada tugas ini siswa akan diajak untuk bermain bentuk dua dimensi, dengan cara siswa diberi tugas menggunting kertas berwarna gelap dengan bentuk ornamen tertentu yang ditetapkan oleh guru secara bertahap. Setelah siswa menggunting bidang kertas berwarna gelap kemudian ditempelkan pada bidang kertas berwarna terang. Latihan yang diperoleh siswa melalui tugas ini adalah latihan membuat bentuk bidang datar secar bebas dan latihan mengatur, menyusun bentuk sesuai selera masing-masing atau belajar mengatur komposisi bidang datar. Bidang kertas yang dibentuk antara lain bidang geometris seperti lingkaran, bujur sangkar, segi tiga, segi empat dan sebagainya, bidang organis, dan bidang simetris. Untuk lebih memperjelas uraian di atas dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

UNIT 7 – Sub UNIT 2

Gbr. 7.2.5 Contoh Bidang Bentuk Geometris, Organis, dan Simetris
(Sumber : Sally Warner, 1989)

D. MENGANYAM Kriya anyam sangat banyak dijumpai di negara kita, berbentuk anyaman kasar ataupun anyaman halus. Kriya anyam dibuat dari berbagai bahan alam atau bahan buatan. Bahan buatan misalnya plastik, kertas dan sebagainya, sedangkan bahan alam sperti: bambu, rotan, pandan, jaksi, mendong, dan bahan lain yang penting kuat dan plastis sehingga mudah dianyam. Dengan teknik menganyam akan menghasilkan motif anyam yang bervariasi. Motif anyam antara lain, anyam tunggal, anyam ganda/bilik, mata walik, katuncar mawur, dsb. Nama motif anyaman disetiap derah sering berbeda sekalipun jenis anyamannya sama. Dibawah ini dapat diamati beberapa contoh jenis anyam datar:

UNIT 7 – Sub UNIT 2

Gbr. 7.2.6 Variasi Anyaman Datar Anyaman Batas Buku: Anyaman batas buku adalah salah satu kreasi seni rupa yang mengaplikasikan teknik menganyam. Fungsi karya ini sangat bermanfaat untuk memberi tanda batas halaman yang telah dibaca. Bahan yang digunakan adalah kertas gambar atau karton manila yang sudah dipotong kecil ukuran 1 X 20 cm sebanyak 2 lembar, dan ukuran 1 X 10 cm sebanyak 10 lembar atau lebih. Alangkah baiknya bila dua kelompok lembaran kertas ini warnanya berbeda. Dengan teknik menganyam sederhana saudara dapat menghasilkan kreasi anyaman batas buku seperti contoh berikut.

UNIT 7 – Sub UNIT 2

Gbr. 7.2.7 Batas Buku dengan Teknik Anyam Cobalah membuat batas buku sesuai gambar diatas, kemudian coba berbagai variasi anyaman lain untuk menghasilkan berbagai bentuk kreasi anyaman batas buku atau benda fungsional lainnya.. LATIHAN Buatlah beberapa buah karya sederhana dengan mengunakan berbagai teknik dan bahan (minimal lima jenis karya). Sesuaikan karya yang saudara buat agar dapat diaplikasikan dalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Baca kembali uraian materi ini dengan seksama, identifikasi jenis karya seni rupa yang menusut saudara paling mudah untuk dipraktekkan. Buat berbagai variasi dari karya yang saudara buat tersebut, kemudian catat berbagai kemungkinannnya untuk diaplikasikan dalam pembelajran seni di sekolah dasar. Presentasikan karya yang saudara buat dihadapan rekan dan turor saudara cata juga semua kritik dan saran yang berkenaan dengan penyempurnaan karya yang saudara buat tersebut.

UNIT 7 – Sub UNIT 2

RANGKUMAN Beberapa kegiatan berkarya seni rupa dua dimensi yang dapat dipergunakan untuk diprekatekkan dalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar adalah menggamabr, mencetak, menggunting-melipat -menempel serta menganyam. Jenis-jenis kegiatan menggambar yaitu menggmbar bentuk, menggmbar ilustrasi, menggambar model, menggmbar dekoratif dan menggambar ekspresif. Mencetak dua dimensi dalam seni rupa lazim dikenal dengan istilah seni grafis. Termasuk dalam kegiatan ini adalah jenis cetak tinggi, cetak timbul (relief print); cetak datar, cetak tunggal (monoprint); cetak dalam, cetak rendah (intaglio print) dan cetak tembus, cetak sablon, cetak saring. Aplikasi dari berbagai tekink cetak tersebut dalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar diantaranya adalah: Karya gambar yang dihasilkan oleh proses berkarya mencetak yang akan disajikan dalam sub unit ini melipu ti; Cetak penampang, cetak daun-daunan, cetak umbi-umbian dan monoprint Kegiatan berkarya melipat, menggunting/merobek dan menempel adalah salah satu kegiatan berkarya seni yang dianjurkan dalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar. Bahan dan alat yang digunakan relatif sederhana dan mudah diperoleh serta proses pengerjaannyapun cukup mudah sehingga cocok untuk diaplikasikan dalam pembelajaran di sekolah dasar pada kelas rendah maupun tinggi. Beberapa kegiatan berkarya M3 yang lazim digunakandalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar diantaranya:kolase, mosaik, montase, flip-flop desain dsb. Kriya anyam sangat banyak dijumpai di negara kita, berbentuk anyaman kasar ataupun anyaman halus. Kriya anyam dibuat dari berbagai bahan alam atau bahan buatan. Bahan buatan misalnya plastik, kertas dan sebagainya, sedangkan bahan alam sperti: bambu, rotan, pandan, jaksi, mendong, dan bahan lain yang penting kuat dan plastis sehingga mudah dianyam.

TES FORMATIF 2

UNIT 7 – Sub UNIT 2

Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Peran gambar …….. ialah untuk menjelaskan sesuatu a. buku c. cerita b. ilustrasi d. teks 2. Kegiatan menggambar dengan meniru kemiripan bentuk benda model yang disimpan di depan penggambar adalah kegiatan... a. menggambar bentuk c. menggambar ekspresi b. menggambar benda d. menggambar dekorasi 3. Menggambar .............. adalah kegiatan menggambar dengan tujuan untuk melengkapi suatu cerita, teks, atau sebagai penjelasan visual dari suatu bagian tulisan, a. buku c. cerita b. ilustrasi d. teks 4. Bila dalam menggambar bentuk kita kenal benda yang digambar adalah alam benda atau benda mati, sedangkan dalam kegiatan menggambar model benda yang digambar adalah ... a. tumbuhan c. manusia d. makhluk hidup b. binatang 5. Kegiatan menggambar ............... lebih mengutamakan pengungkapan emosi yang dicurahkan dalam bentuk karya gambar. Dalam karya gambar ini kemiripan akan objek yang digambar diabaikan. a. animasi c. ekspresi b. dekorasi d. ilustrasi 6. Menggambar ........ ialah kegiatan menggambar bentuk-bentuk hiasan (ornamen) pada kertas gambar, atau pada benda tertentu. a. dekoratif c. ekspresif b. naturalis d. simbolis 7. Aplikasi dari berbagai tekink cetak yang umum digunakan dalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar diantaranya sebagai berikut kecuali.... a. cetak daun-daunan c. cetak umbi-umbian b. cetak etsa d. cetak penampang 8. Sesuai dengan proses pencetakannya karya seni grafis terbagi menjadi empat jenis yaitu... a. cetak tinggi, cetak rendah, cetak c. cetak tinggi, cetak dalam, cetak saring dan cetak datar saring dan cetak langsung b. cetak tinggi, cetak dalam, cetak d. cetak luar, cetak dalam, cetak tinggi saring dan cetak datar dan cetak datar 9. Kegiatan berkarya seni rupa yang menggabungkan teknik melukis (dengan tangan) dengan menempelkan berbagai bahan pada permukaan bidang dua dimensi atau tiga dimensi a. montase c. mozaik b. kolase d. atase

UNIT 7 – Sub UNIT 2

10. …………. adalah kegiatan seni rupa membuat kreasi gambar/lukisan atau hiasan yang dilakukan dengan cara menempelkan potongan-potongan bahan tertentu yang ukurannya kecil-kecil (perbandingan relatif dengan bidang yang ditempeli potongan bahan). a. montase c. mozaik b. kolase d. atase Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub Unit 1 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% < 70% = baik sekali = baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Unit 7- Sub Unit 3

Sub Unit

3

BERKARYA SENI RUPA TIGA DIMENSI
Berkarya seni rupa tiga dimensi merupakan kegiatan berkarya seni rupa yang dapat diimplementasikan dalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar. Proses berkarya seni rupa tiga dimensi relatif memiliki tingkat kesulitan yang lebih tinggi dari berkarya seni rupa dua dimensi. Walaupun demikian proses berkarya tiga dimensi ini memiliki kelebihan yang tidak dijumpai pada karya dua dimensi terutama persoalan dimensi ketiga yang berkaitan dengan ruang. Apabila pada karya dua dimensi saudara hanya mengeksplorasi bidang datar, pada karya tiga dimensi saudara akan mengeksplorasi bidang yang memiliki unsur ruang dan kedalaman atau ketebalan yang siginifikan. Beberapa kegiatan berkarya tiga dimensi yang dapat saudara lakukan dan implementasikan dalam pembelajaran seni di sekolah dasar diantaranya sebagai berikut. A. Kerajinan Anyam Menganyam merupakan kerajinan atau kriya yang telah lama menjadi milik masyarakat. Bentuk kerajinan ini hidup dalam bentuk tradisi yang perkembangannya sangat terbatas. Namun sekalipun desakan benda-benda modern terus berkembang bentuk kerajinan ini tetap bertahan di masayarakat. Bahkan tidak sedikit orang yang terus menggandrungi karya-karya kriya anyaman yang memiliki keistimewaan khusus ini. Kegemaran terhadap benda-benda anyaman ini tidak lagi kepada fungsinya, tetapi justru kepada keunikan corak dan ragamnya yang sulit dijumpai pada benda-benda modern. Pada awalnya kerajinan anyam ini memiliki bentuk yang sederhana tidak secara eksplisit sebagai karya seni tetapi lebih kepada fungsi memenuhi kebutuhan praktis. Dalam perkembangannya seni kerajinan ini kemudian muncul sebagai benda hias. Bentuk benda yang dapat dihasilkan dari anyaman ini dapat

7.3. 1

Unit 7- Sub Unit 3 berbentuk lembaran yang datar atau dua dimensi dan bisa juga menghasilkan bentuk yang bervolume atau karya tiga dimensi. Bahan yang dapat digunakan untuk kerajinan anyam ini antara lain: pertama, bahan alam seperti; bambu, rotan mendong, pandan, dan bahan alam lain yang memiliki sifat lentur dan kuat, serta yang kedua, bahan buatan seperti; kertas, plastik dsb. Jenis motif anyam yang dihasilkan sangat banyak sekali. Beberapa nama motif anyam yang dikenal diantaranya adalah anyaman motif kepang, mata walik, mata itik, pasung dan sebagainya. Di bawah ini terdapat beberapa jenis anyam motif anyam datar. Gbr 7.3.1 Motif yang Dihasilkan karena Variasi Tumpang Tindih yang Diatur Gbr 7.3.2 contoh kriya anyam 3 dimensi Pokok bahasan menganyam di Sekolah Dasar dapat diberikan dikelas tinggi. Bila ingin dicobakan di kelas rendah tentunya harus disesuaikan dengan kemampuan siswa dengan cara membuat lembaran anyaman yang lebar dan motif hias yang sederhana. Latihan menganyam harus diawali dengan membuat anyaman datar, bila kemampuan anyaman datar sudah dikuasai dapat dilanjutkan dengan latihan membuat benda anyam yang bentuknya tiga dimensi seperti, bakul, topi, dsb. Sebelum kepada benda sesungguhnya latihan dapat dimulai dengan benda-benda geomtris tiga dimensi seperti kotak atau tabung. Untuk memudahkan guru dalam mengajarkan menganyam, terlebih dahulu guru harus mengenalkan tentang berbagai model bentuk benda yang terbuat dari anyaman, mengenalkan motif, bahan, dan fungsi dan manfaat dari benda anyaman tersebut. Selanjutnya di bawah ini dapat dicermati berbagai motif anyaman dan bentuk benda yang dihasilkan dari kerajinan anyaman.

7.3. 2

Unit 7- Sub Unit 3

B. MAKRAME Kata makrame berasal dari bahasa Turki. (Turki: Ma-kra’ma atau Miqramah) Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, dijelaskan : bentuk suatu kerajinan simpul – menyimpul dengan menggarap rangkaian benang pada awal atau akhir suatu hasil tenunan, dengan membuat berbagai simpul pada rantai benang tersebut sehingga terbentuk aneka rumbai dan jumbai. Kerajinan menyimpul atau mengikat tali sudah lama dikenal di negara kita. Sebagai contoh dapat kita lihat alat penangkap ikan, seperti jala, jaring, sair (sunda), bahkan sampai perlengkapan pakaian, seperti topi, sarung tangan, kaos kaki, keranjang atau tas, dan masih banyak lagi contoh lainnya, yang semuanya dikerjakan dengan teknik simpul, dengan mengandalkan ketrampilan tangan, tanpa menggunakan alat bantu mesin. Dari kebiasaan membuat simpul yang fungsional dan artistik itu pada akhirnya muncul seni kerajinan yang khusus menggunakan teknik ikat-mengikat tanpa bertujuan menguatkan benda lain seperti yang semula dilakukan. Banyak jenis kerajinan makrame yang sepenuhnya merupakan kegiatan ikat mengikat yang tidak untuk mengikatkan ujung sesuatu tenunan seperti yang semula dilakukan. Di antara jenis-jenis kerajinan simpul atau makrame yang sering kita lihat adalah hasil karya berupa: ikat pinggang, penghias gerabah atau keramik, tas, hiasan dinding, keranjang untuk menggantung tanaman, gorden, gelang, topi, rompi, taplak meja dan sebagainya. Pokoknya demikian banyak benda yang dapat dibuat dengan teknik makrame atau menyimpul. Selanjutnya untuk keperluan latihan awal belajar makrame, di bawah ini akan disajikan simpul-simpul dasar yang mendasari bentuk-bentuk karya yang disebutkan di atas. Sebelum berlatih menyimpul, siapkan dulu tali yang ukurannya sesuai kebutuhan. Diusahakan tali yang dipakai memiliki sifat lentur atau tidak kaku, biasanya menggunakan tali dengan bahan nilon atau katun. Beberapa jenis simpul dasar tersebut adalah simpul kepala, simpul rantai, simpul mati, :simpul ganda, simpul tunggal dan simpul gorden.

7.3. 3

Unit 7- Sub Unit 3

Simpul Kepala: Untuk ini diperlukan tali yang direntangkan sebagai tempat menyimpulkan simpul kepala. Simpul-simpul ini dibuat berulang dengan jumlah sesuai kebutuhan. (lihat gambar 7.3.4) Sedangkan variasi simpul kepala dapat kita lihat dalam gambar 7.3.5. Gambar 7.3.4

Gambar 7.3.5 Simpul Rantai: Gambar tali pada gambar 7.3.6a sengaja dibuat lain warnanya agar sulaman tali lebih terlihat jelas. Hasil paduan antara simpul kepala dan simpul dan simpul rantai lihat pada gambar 7.3.6b.

Gbr. 7.3.6a Simpul Mati:

Gbr. 7.3.6b

Dalam bahasa Sunda simpul mati disebut “cangreud mulang” sebaliknya simpul hidup disebut dengan istilah “tali sorog”. Dikatakan simpul mati ikatannya kuat sehingga susah dibuka, sedangkan simpul hidup ikatannya cukut kuat, tetapi sangat mudah untuk dibuka kembali (Gbr. 7.3.7). Gbr. 7.3.7 Simpul Tunggal: Perhatikan baik-baik simpul tunggal ini (lihat gambar 7.3.8) sebab apabila diikuti langkah-langkahnya dengan menggunakan tali yang telah dipersiapkan,

7.3. 4

Unit 7- Sub Unit 3 langkah-langkah itu sederhana saja. Hasil simpulannya akan tampak seperti tangga. Variasi bentuk dapat diputar kekiri atau kekanan. Sebaiknya lakukan percobaan simpul ini untuk menghasilkan variasi yang menarik.

Gbr. 7.3.8 Simpul Ganda: Ikuti langkah membuat simpul ganda dengan menyiapkan dua utas tali yang berbeda warnanya, agar jalinan kedua utas tali itu tampak jelas. Variasi simpul ganda dapat dilihat pada gambar di Bawah ini,. Sedangkan pada gambar paling bawah kita dapat melihat gabungan antara dua macam simpul. Simpul apa saja? Kini cobalah anda belajar menggabungkan berbagai jenis simpul di atas. Selamat mencoba. Gbr. 7.3.9a Gbr. 7.3.9b Simpul Gordin: Simpul ini dibuat untuk membuat variasi ikatan, merupakan deretan simpul yang hampir menyerupai garis yang bergandengan terputus-putus. Simpul ini dapat dibuat dalam berbagai variasi, diantaranya: vertikal, diagonal dan horizontal. Kegunaan simpul diperuntukan untuk membuat variasi ikatan dalam membuat gordin, tirai, atau partisi ruang. Gbr. 7.3.10a

Gbr. 7.3.10b

7.3. 5

Unit 7- Sub Unit 3

C. KERAJINAN KERTAS a. Kerajinan M3 Tiga Dimensi Kegiatan melipat, menggunting dan menempel (M3) merupakan permainan menciptakan kreasi bentuk dengan menggunakan bahan kertas. Pada bagian ini bukan berarti mengulang bahan lalu, namun cenderung lebih memperdalam kerajianan M3 yang pernah dipelajari terdahulu. Karya M3 yang dibuat pada kegiatan ini ditujukan untuk membuat karya yang dikerjakan dengan prinsip mengunting melipat, menggunting dan menempel untuk membuat benda yang bentuknya tiga dimensi. Bahan dan alat yang diperlukan: kertas agak tebal, kertas berwarna, lem, gunting/cutter. Prosedur pengerjaan: (a) Ambil selembar kertas warna. Lipat di tengah-tengah sisi panjangnya. Selanjutnya hasil lipatan tadi dilipat lagi pada tengah-tengah sisi panjangnya. (b) Hasil dua kali lipatan tadi digunting pada beberapa tempat. Ada bagian yang dibuang. Bentuk guntingan bergantung pada kreasi masing-masing. (c) Bila dianggap sudah cukup guntingannya, lipatan dibuka. (d) Hasilnya ditempel pada kertas yang agak tebal menggunakan lem. (e) Jumlah lembaran yang ditempel bervariasi baik dalam jumlah maupun warnanya. . Gbr. 7.3.11 Gbr. 7.3.12 Contoh kerajinan M3 membentuk benda 3 dimensi b. Seni Melipat Kertas (origami) “Origami” berasal dari bahasa Jepang yang artinya seni melipat kertas. Dengan teknik melipat kertas kita dapat membuat aneka macam karya tiga dimensi yang berfungsi untuk mainan atau hiasan. Bentuk benda yang dihasilkan biasanya menyerupai makhluk hidup atau benda. Ukuran kertas yang digunakan

7.3. 6

Unit 7- Sub Unit 3 umumnya berbentuk bujur sangkar dengan sisi 20x20 cm. Ukuran ini bukan ukuran yang baku bisa dibuat dalam ukuran besar atau kecil, bahkan di Jepang pernah dilombakan membuat karya origami yang sangat kecil. Bila anda ingin mencoba? Silahkan, misalnya membuat karya origami dengan kertas bujur sangkar ukuran 2x2 cm. Membuat karya origami ukuran kecil lebih sulit atau tingkat kesulitanya tinggi, bila dibandingkan dengan ukuran besar. Dalam tahapan membuat karya origami perlu diperhatiakan betul bahwa bahan kertas harus tipis sehingga mudah dilipat, tidak mudah sobek dapat menggunakan kertas khusus yang banyak dijual di toko atau warung, atau dapat juga dibuat dengan kertas bekas seperti kertas kalender, majalah, atau surat kabar. Bentuk bujur sangkar kertas harus betul-betul persegi atau bersudut siku-siku, karena bila bentuknya tidak akurat hasilnya tidak akan rapih. Selain itu setiap langkah dalam melipat harus betul-betul terlipat secara tepat. Untuk selanjutnya dalam modul ini hanya akan ditampilkan beberapa contoh langkah pembuatan origami. Selamat mencoba. Bagi Guru sebelum mengajarkannya kepada siswa dianjurkan untuk mencoba sendiri. Juga dianjurkan, membuat media dengan mencoba membuat model setiap langkah lipatan sampai jadi yang ditempelkan secara menyusun pada lembaran kertas yang besar, sebagai alat bantu pada waktu mengajar. Gbr. 7.3.13 Contoh karya origami 3 dimensi ( I ) Gbr. 7.3.14 Contoh karya origami 3 dimensi ( II )

D. MERONCE Meronce adalah suatu kegiatan menggabungkan sesuatu dengan seutas tali. Biasa kegiatan meronce dilakukan untuk membuat kalung atau benda lain

7.3. 7

Unit 7- Sub Unit 3 sejenis itu. Kalung yang terbuat dari biji mutiara disatukan dengan seutas tali atau siput kecil yang dirangkai menjadi hiasan pintu atau jendela banyak ditemukan di Art Shop di Pantai Pangandaran adalah contoh hasil karya roncean. Untuk menghasilkan karya roncean bahannya sangat bervariasi tidak tergantung seperti contoh di atas. Bila kita akan membuat kegiatan meronce sebaiknya mencari bahan yang ada di daerah setempat. Kegiatan meronce dapat dibuat dengan bahan alami, selain bahan buatan yang sudah tersedia do toko. Bahan alami contohnya: dapat membuat dengan biji-bijian, buah-buahan, bunga kering, potongan bambu kecil, dsb. Gbr. 7.3.15 contoh karya meronce E. MEMBENTUK Membutsir adalah membentuk tanah liat atau lilin (plastisin/malam) menjadi bentuk mainan, patung kecil atau bentuk tertentu berdasarkan daya cipta. Sebelum dibentuk, tanah liat sebaiknya dibersihkan dahulu dari butiran batu atau pasir yang kasar, lembutkan adonannya dengan tangan. Jika terlalu lembek biarkan (diangin-anginkan) hingga kadar airnya berkurang, dan jika dipegang tanah tidak lengket pada tangan kita. Namun jika menggunakan plastisin (lilin/ malam), tidak akan terjadi masalah pengolahan bahan. Pada tahap pertama, buatlah bentuk global (dari benda yang akan diciptakan), kemudian buatlah bentuk rincinya setahap demi setahap. Untuk menghaluskan permukaan bentuk, gunakan alat butsir (dari kawat atau kayu yang dibuat menyerupai jari tangan).

Gbr. 7.3.16

Membentuk dengan Teknik Pijit Teknik 1

Gbr. 7.3.17

Membentuk dengan Teknik Pijit

7.3. 8

Unit 7- Sub Unit 3 Teknik 2 F. MERAKIT / MENGKONSTRUKSI Marangkai ialah menyusun atau menyambungkan bagian benda yang satu ke benda yang lain hingga membentuk suatu komposisi yang utuh berkesatuan. Susunan atau rangkaian tersebut menciptakan struktur bentuk, baik bentuk abstrak ataupun naturalistis. Benda yang disusun bisa berupa buah-buahan, sayur-sayuran, bunga-bungaan, benda-benda bekas (limbah: kertas, dus, kaleng, botol plastik, kotak korek api, dsb). Teknik merangkai bermacam-macam, ada yang dihekter, dilem, dipatri, diikat, tergantung dari kebutuhan dan kemungkinan kekuatan dari konstruksi susunan tersebut. Kegiatan in bisa berupa kegiatan: merangkai bunga, merangkai janur, merangkai manik-manik, membuat jembatan dari dus bekas, membuat maket rumah-rumahan dari kotak korek api, dan sebagainya. Gbr. 7.3.18 Contoh celengan dari sisa tali dan wadah shutlecock Gbr. 7.3.19 LATIHAN Buatlah beberapa buah karya 3 dimensi sederhana dengan mengunakan berbagai teknik dan bahan (minimal tiga jenis karya). Sesuaikan karya yang saudara buat agar dapat diaplikasikan dalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Baca kembali uraian materi ini dengan seksama, identifikasi jenis karya seni rupa yang menusut saudara paling mudah untuk dipraktekkan. Buat berbagai variasi dari karya yang saudara buat tersebut, kemudian catat berbagai kemungkinannnya untuk diaplikasikan dalam pembelajran seni di sekolah dasar. Presentasikan karya yang saudara buat dihadapan rekan dan turor saudara cata juga semua kritik dan saran yang berkenaan dengan penyempurnaan karya yang saudara buat tersebut.

7.3. 9

Unit 7- Sub Unit 3 RANGKUMAN Berkarya seni rupa tiga dimensi merupakan kegiatan berkarya seni rupa yang dapat diimplementasikan dalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar. Proses berkarya seni rupa tiga dimensi relatif memiliki tingkat kesulitan yang lebih tinggi dari berkarya seni rupa dua dimensi. Berkarya tiga dimensi memiliki kelebihan yang tidak dijumpai pada karya dua dimensi terutama persoalan dimensi ketiga yang berkaitan dengan ruang. Apabila pada karya dua dimensi kita hanya mengeksplorasi bidang datar, pada karya tiga dimensi kita mengeksplorasi bidang yang memiliki unsur ruang dan kedalaman atau ketebalan yang siginifikan. Beberapa kegiatan berkarya tiga dimensi yang dapat dilakukan dan implementasikan dalam pembelajaran seni di sekolah dasar diantaranya adalah kerajinan anyam, makrame, kerajinan M3 tiga dimensi, seni melipat kertas (origami), meronce, membentuk dan merakit / mengkonstruksi

7.3.10

Unit 7- Sub Unit 3

Tes Formatif 3
A. Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Seni kerajinan anyam pada awalnya sebagai hasil karya yang memiliki fungsi: A. Spiritual B. Terapan C. Estetik D. Simbolik. 2. Jenis anyaman tunggal dengan bahan kertas cocok diberikan di: A. Kelas 1 dan 2 B. Kelas 3 dan 4 C. Kelas 5 dan 6 D. Semua Kelas 3. Kata Makrame beasal dari kata Ma-kra’ma, yang berasal dari bahasa: A. China B. Jepang C. Arab D. Turki 4. Jenis simpul dalam jenis karya makrame yang susah dilepas: A. Simpul Kepala B. Simpul Mati C. Simpul Rantai D. Simpul Gordin 5. Membuat karya seni rupa tiga dimensi dengan teknik konstruksi (merakit), lebih mengutamakan: A. Pengembangan estetika anak B. Pengembangan imajinansi anak C. Latihan keterampilan motorik halus D. Latihan keterampilan motorik kasar 6. Kata “Origami” berasal dari bahasa Jepang yang artinya:

7.3.11

Unit 7- Sub Unit 3 A. Seni Menempel Kertas B. Seni Melipat Kertas C. Seni Menggunting Kertas D. Seni Merangkai Kertas. 7. Kerjinan Kertas yang disebut M 3 merupakan singkatan dari: A. Menempel Merakit Menggunting B. Menempel Mewarnai Menggunting C. Menempel Menggunting Melipat D. Menempel Mewarnai Melipat 8. Langkah awal dalam membuat karya makrame: A. Simpul Gordin B. Simpul Rantai C. Simpul Ganda D. Simpul Kepala 9. Membuat karya seni kriya dengan menggunakan bahan daur ulang limbah akan banyak ditemukan tepat diterapkan dalam karya. A. Makrame B. Membutsir C. Merakit D. Menganyam 10. Yang dimaksud dengan kegiatan meronce dalam membuat karya seni rupa. A. Mebuat karya seni rupa dengan media yang lunak B. Membuat karya seni rupa dengan teknik asembling C. Membuat karya seni rupa merangkai benda dengan menggunakan tali D. Membuat karya seni rupa dengan teknik menempel
Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub Unit 3 ini.

7.3.12

Unit 7- Sub Unit 3 Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% < 70% = baik sekali = baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

7.3.13

Unit 7- Sub Unit 3 Daftar Pustaka A. Chaniago dkk, (1976), Kerajinan Dari Triplek, Jakarta: NV Masa Baru. E, Muharam dan Sundaryati, Warti. (1991). Pendidikan Kesenian II Seni Rupa. Jakarta: Departeman Pendidikan dan Kebudyaaan Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi Proyek Pembinaan Tenaga Kependidikan. Kamaril, C. Dkk. (1999). Pendidikan Seni Rupa/Kerajinan Tangan. Jakarta: Universitas Terbuka. Muharam, (1992/1993), Pendidikan Kesenian II Seni Rupa, Jakarta: Depdikbud. Nanang Ganda Prawira dkk. , (2003), Pendidikan Seni Rupa Untuk Mahasiswa PGSD/PGTK Guru SD dan TK. Bandung: Jurusan Pendidikan Seni Rupa Universitas Pendidikan Indonesia. Oho Garha dan T.K. Purba, (1983), Pendidikan Keterampilan Anyaman, Jakarta: PT Karya Unipress. Ruslani, (1983), Pendidikan Ketrampilan SMTA Pertukangan Kayu 2, Bandung: Angkasa. Sardhi Duryatmo, ( 2000), Wirausaha Kerajinan Bambu, Bojong Gede-Bogor: Puspa Swara. Soemarjadi, dkk., (1992/1993), Pendidikan Keterampilan, Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebuadayaan direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Proyek Pembinaan Tenaga Kependidikan. Sri Mulyaningsih, (1999), Membuat Kertas Daur Ulang Berwawasan Lingkungan, Bojong Gede-Bogor: Puspa Swara Sumanto, (2006), Pengembangan Kreativitas Seni Rupa Anak Sekolah Dasar,Jakarta: Depdiknas-Dirjendikti-Direktorat Ketenagaan. Syafii, dkk, (2006), Materi Pokok, Materi dan Pembelajaran Kertakes SD, Jakarta: Universitas Terbuka Syafii, Dkk. (2006), Materi dan Pembelajaran Kertakes SD, Jakarta: Universitas Terbuka. Syukur, Sugeng dkk.. (2005). Peta Kompetensi Guru Seni (Seni Rupa, Seni Tari, Seni Musik). Bandung: Kerjasama Direktorat Jendral PMPTK Depdiknas dengan Fakultas Pendidikan Bahasa dan Seni UPI. Tanjung, Husni Wardi dan Kamtini, (2006), Berkreativitas Melalui Kerajinan Tangan dan Kesenian di Sekolah Dasar,Jakarta: Depdiknas-DirjendiktiDirektorat Ketenagaan. Tarjo, Enday, (et.al), (2005) Seni Rupa dan Kerajinan, Jurusan Pendidikan Seni Rupa, FPBS- UPI Tim Suhuf Kertas Seni Nusantara, ( 2003), Berkreasi Dengan Kertas Daur Ulang, Jakarta: Puspa Swara. Tocharman, Maman, dkk, (2006) Kajian Lanjutan Pembelajaran Seni Rupa, Bandung: UPI Press

7.3.14

Unit 7- Sub Unit 3 Tocharman, Maman, dkk, (2006) Pendidikan Seni Rupa, Bandung: UPI Press Tumurang, Hetty, (2006), Pembelajaran Kreativitas Anak Sekolah Dasar,Jakarta: Depdiknas-Dirjendikti-Direktorat Ketenagaan. Wachowiak, Frank, (1993), Emphasis Art A Qualitative Art Program for Elementary and Middle School, University of Georgia. Yardhini Yumarta dkk, (1981), Pendidikan Ketrampilan SMTA Keramik, Bandung: Angkasa.

7.3.15

Unit 7- Sub Unit 3 Kunci Jawaban Tes Formatif 1 1. A 2. B 3. C 4. D 5. C 6. A 7. B 8. A 9. D 10. B Tes Formatif 2 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B A B D C A B B B C

Test Formatif 3 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B C B B B B C D C C

7.3.16

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Sub UNIT

1

UNSUR - UNSUR MUSIK
Seperti kita ketahui cakupan unsur-unsur musik Barat sangatlah luas, oleh sebab itu dalam sub Unit ini wilayah pembahasan dibatasi pada beberapa unsur saja, yaitu; ritmik, interval dan tonalitas mayor serta minor. Pada Unit sebelumnya saudara telah memperoleh materi dasar tentang unsur-unsur musik. Pada sub unit ini materi tersebut dipertajam sebagai bekal saudara dalam berkarya seni musik. Tujuan yang diharapkan setelah saudara mempelajari sub Unit ini adalah saudara mampu memahami tentang ritmik, interval, dan sistem tonal serta mengimplementasikannya dalam proses berkarya musik. A. POLA RITME Terdapat beberapa unsur dasar dalam sebuah komposisi musik yaitu: bentuk (form), kerangka dasar (struktur), tinggi rendahnya nada (pict), melodi, harmoni, warna suara dan ritme. Ritme merupakan salah satu unsur penting dalam sebuah komposisi. Dalam mempelajari ritme terdapat tiga aspek yang harus diperhatikan yaitu, tanda birama, bunyi, dan tanda istirahat. Tanda birama merupakan bagian penting dalam musik. Penting karena tanda birama harus dapat mewakili dan membedakan perasaan (metris) bentuk musik, bahkan bentuk-bentuk musik khas seperti mars, waltz, minuet dan sejenisnya salah satu kekhasan bentuk karya tersebut dapat dirasakan dari biramanya. Tanda birama dipergunakan baik dalam penulisan musik yang menggunakan notasi balok maupun penulisan musik yang menggunakan notasi angka. Disamping tanda birama, bunyi dan tanda diam merupakan bagian yang tidak terpisahkan dalam ritme, akan tetapi khususnya tanda diam, dalam membaca ritme sering kurang diperhatikan keberadaanya.

8.1.1

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Tujuan pembelajaran sub unit ini adalah, diharapkan mahasiswa memahami tentang bentuk not serta tanda diam penuh, setengah, seperempat, seperdelapan dan seperenambelas; penggunaan bentuk not tersebut di atas baik yang bertitik maupun yang tidak bertitik; penggunaan tanda legatura; dan dapat membirama (mengetuk) sesuai dengan arsis-tesis serta merasakan perbedaannya yang mencakup birama 2/4, 3/4, 4/4, 3/8, dan 6/8. Musik ditinjau dari aspek ritme pada dasarnya dapat dirasakan. Perasaan tersebut disebabkan karena perbedaan biramanya. 1. Bentuk , Nama, Nilai Not dan Tanda Diam Dalam pembelajaran bentuk, nama dan nilai not sangat berhubungan dengan ritme yaitu cara membirama atau memberikan ketukan sesuai dengan ketukan dasar yang bertekanan dan ketukan dasar yang tidak bertekanan (tesis-arsis). Cara mengetuk yang tidak memberikan tekanan pada ketuka-ketukan tertentu disebut juga dengan ketukan aditif. (kebalikan dari ketukan aditif). Membaca panjang pendeknya bunyi not (durasi) atau saat diam (istirahat) digunakan sistem notasi. Setiap not dan tanda diam masing-masing memiliki perbedaan dari segi bentuk, nama dan nilai notnya. Setiap not memiliki nilai tidak mutlak. Nilai hitungan/ketukan not penuh dalam birama 4/4 berbeda dengan not penuh pada birama 2/2, 6/8 dan sebagainya (lihat contoh). BENTUK DAN NILAI NOT Sedangkan cara mengetuk dengan memberikan tekanan pada ketukan-ketetukan tertentu disebut ketukan metris

8.1.2

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Catatan:

Penulisan not berbendera untuk vokal biasanya dipisahkan, karena berkaitan dengan suku kata. Sebaliknya penulisan untuk instrumen, bendera disatukan.

Untuk tanda diam bilai diurakan :

8.1.3

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Berdasarkan bagan di atas, maka dapat diuraikan berbagai kemungkinan nilai hitungan/ketukan dari masing-masing setiap bentuk not dan tanda diam. Selanjutnya perhatikan uraian berikut ini:

8.1.4

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Dengan demikian setiap not memiliki bentuk yang berbeda-beda. Sedangkan setiap bentuk not memiliki nilai yang berbeda-beda pula (tidak mutlak), penggunaan bentuk dan nilai not dalam ritmik tergantung pada tanda birama yang digunakan. Sebagai tahap pertama pembahasan nama-nama, bentuk, dan nilai not, dalam rangka pembelajaran ritme harus dikuasai dengan baik karena pada pembahasan materi selanjtunya diharapkan siswa mampu membaca ritmik dengan penambahan titik dan penggunaan tanda legatura. 1) Fungsi Titik dan Tanda Legatura Titik (.) dan tanda legatura (lihat contoh) merupakan bagian dari ritme. Penggunaan titik dan tanda legatura banyak ditemukan dalam berbagai bentuk penulisan karya-karya musik Penggunaan kedua tanda tersebut hanya berhubungan dengan durasi atau atau nilai not dan tanda diam (istirahat). Khusus untuk tanda titik harus diperhatikan, karena kadang-kadang siswa kesulitan terutama pada saat menemukan not atau tanda diam yang bertitik. Setiap bentuk not dan tanda diam dapat ditambah titik. Fungsi titik adalah menambah nilai setengah dari not atau tanda diam. Sedangkan fungsi legatura adalah untuk menghubungkan dua not atau lebih dan nilai not yang mendapat tanda tersebut ditambahkan ke-not sebelumnya. Lihat contoh: a. Not bertitik

8.1.5

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Legatura atau busur hubung berfungsi menghubungkan dua not, contoh;

Pemahaman terhadap fungsi titik dan tanda legatura dapat mengaplikasikan kedalam bentuk ritmik, langkah selanjutnya diharapkan siswa mampu memberikan ketukan sesuai dengan nilai notnya. 2) Tanda Birama Tanda birama sangat menentukan bentuk not, nilai not dan tanda diam. Untuk itu cara membaca setiap karya musik, harus memperhatikan tanda birama. Karya musik yang menggunakan birama 3/4, 4/4 berbeda dengan karya musik yang menggunakan birama 2/4 misalnya, perbedaannya bukan hanya pada pengelompokan not pada setiap bar, akan tetapi juga berbeda dalam cara

8.1.6

UNIT 8 – Sub UNIT 1

membirama (mengetuk). Cara membirama atau memberi ketukan dasar harus dapat dirasakan baik oleh pembaca itu sendiri maupun oleh pendengar yang lain. Fungsi tanda birama adalah untuk mempertegas perasaan metris (ketukan bertekanan dan tidak bertekanan), menentukan jumlah ketukan dalam setiap birama, dan menentukan not yang digunakan untuk ketukan dasar (kerangka dasar). Perhatikan pola irama di bawah ini, bunyikan dengan tempo (pulsa) yang stabil dan upayakan pada setiap awal birama (ketukan pertama) lebih berat/ bertekanan dibandingkan ketukan setelahnya Pemahaman terhadap fungsi tanda birama tidak cukup hanya dengan pemahaman teoritis akan tetapi juga harus dibarengi dengan penguasaan praktek, sehingga siswa mampu membirama dan merasakan perbedaan ketukan aditif dan metris. Pada pembahansan materi selanjutnya diaharapkan siswa tidak hanya mampu membaca ritmik akan tetapi juga mampu membaca melodi. TANDA BIRAMA

8.1.7

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Latihan

2. berikan ketukan dasar dan bunyikan pola ritmik di bawah ini, rasakan metris biramanya !

8.1.8

UNIT 8 – Sub UNIT 1

3. Apa bila not ini: 1.

bernilai satu hitungan, maka not pada pola ritmik dibawah 2. 3. 4.

a). Bar 2 hitungan pertama dan ke tiga nilai ............ hitungan/ketukan. b). Bar 3 hitungan ke tigan dan empat niali ............. hitungan c). Bar 4 hitungan pertama niali ............. hitungan 4. Apa bila not 1. bernilai satu hitungan, maka not pada pola ritmik dibawah ini: 2. 3. 4.

a). Bar 1 nilai ............ hitungan/ketukan. b). Bar 2 hitungan pertama nilai ............. hitungan. c). Bar 3 hitungan ke dua nilai ............. hitungan. d). Bar 4 nilai .............. hitungan. 5. Apa bila not 1. bernilai satu hitungan, maka not pada pola ritmik dibawah ini: 2. 3. 4.

a). Bar 1 not b). Bar 2 not c). Bar 3 diam d). Bar 4 not

nilai ............ hitungan/ketukan. nilai ........... hitungan/ketukan. nilai ............ hitungan/ketukan. nilai ............ hitungan/ketukan.

8.1.9

UNIT 8 – Sub UNIT 1

6. Berilah ketukan dasar pada pola ritmik di bawah ini, dan bunyikanlah !

B. TANDA ALTERASI DAN INTERVAL Pembelajaran interval (jarak antara dua nada) vertikal maupun horinsontal merupakan bagian yang penting dari pembelajaran teori dasar musik. Pemahaman interval juga merupakan persyaratan utama dalam pembelajaran melodi. Proses pembelajaran tersebut tidak cukup hanya dengan pemahaman teori saja, akan tetapi juga harus dibarengi dengan pengalaman praktek, terutama praktek langsung dengan vokal. Aspek-aspek yang harus di utamakan dalam pembelajaran interval dan melodi yaitu tentang ketepatan nadanya. Permasalahan ketepatan nada dalam menyanyikan interval maupun melodi harus disadari oleh mahasiswa. Untuk itu proses pembelajarannya harus diusahakan memakai instrumen musik seperti piano, kybord, gitar, pianika dansebaginya. Instrumen musik tersebut berfungsi bukan hanya untuk membunyikan nada-nada yang harus dinyanyikan, akan tetapi

8.1.10

UNIT 8 – Sub UNIT 1

juga akan berfungsi untuk mengontrol atau untuk mengecek ketepatan nada yang dinyanyikan. Pembelajaran baik interval maupun melodi akan berhubungan dengan tanda alterasi. Tanda alterasi atau disebut juga tanda cromatik yang terdiri dari tanda kruis (sharp), mol (flat) dan pugar (natural) Tujuan pembelajaran tanda altersi, interval dan melodi adalah untuk meningkatkan sensitifitas pendengaran serta memiliki bayangan khususnya terhadap melodi dengan berbagai perubahannya baik yang tertulis maupun yang terdengar. 1) Tanda Alterasi (Kromatik) Tanda alterasi atau kromatik sering digunakan dalam penulisan notasi balok sistim diatonis. Dalam musik sistim diatonis setiap nada dapat berubah setengah nada. Disamping itu dalam penulisan tersebut memerlukan leading not (not ketujuh dari satu tonalitas). Leading not merupakan persyaratan mutlak dalam musik diatonis. Mutlak karena nada (not) tersebut berbuhubungan dengan perasaan pusat nada. Perasan pusat nada, dalam penulisan notasi angka (solmisasi) di baca do. Penggunaan tanda alterasi pada paranada, diletakan setelah setelah tanda kunci akan tetapi tanda alterasi dapat juga diletakan langsung pada not yang akan dinaikan atau diturunkan. Adapun posisi tanda alterasi diletakan sebelum notnya. Perlu diketahui bahwa dalam musik Barat, setiap nada dapat dinaikan seperempat nada atau diturunkan seperempat nada, yang disebut mikro interval. Perubahan interval tersebut tidak berhubungan dengan tanda kromatik, akan tetapi dengan tanda khusus. Penggunaan sistim mikro interval dalam musik Barat merupakan hal yang lazim akan tetapi sudah keluar dari sistim musik diatonis. Sistim interval tersebut digunakan dalam karya-karya musik yang muncul sekitar abad 20 an. Tanda kromatik digunakan hanya untuk merubah setengah nada. Tanda kromatik sangat berhubungan dengan perubahan struktur tonalitas (tangga nada) serta aplikasinya dalam suatu karya. Penggunaan tanda kromatik yaitu dapat

8.1.11

UNIT 8 – Sub UNIT 1

dibubuhkan pada setiap nada, sesuai dengan kebutuhan. Akan tetapi nada tersebut belum tentu menjadi nada cromatik. Nada kromatik yaitu nada yang telah dinaikan atau diturunkan setengah, tetapi sebelumnya harus muncul nada asal (sumbernya) Tanda kromatik berfungsi merubah setengah nada. Tanda kromatik terdiri dari tiga macam, yaitu kruis/ sharp ( ), mol/flat ( ), dan pugar/natural ( ). Fungsi tanda kromatik adalah untuk: kruis menaikan setengah nada, moll menurunkan setengah nada dan pugar mengembalikan ke-nada asalnya. Contoh interval (jarak) dari nada f ke- g = satu (biasa), apabila pada nada f ditambahkan tanda kruis maka nada f naik menjadi fis. Antara nada f – fis –g masing masing memiliki jarak setengah dan nada fis disebut nada kromatik. Apabila dalam penulisan notasi balok muncul nada E – Fis – G, nada Fis dalam hal ini bukan sebagai nada kromatik, karena nada F sebagai nada asal tidak muncul. Kemunculan nada Fis dapat dikatakan sebagai leading not dari tangga nada G misalnya. Lihat contoh.

Dua nada “sama” akan tetapi tidak serupa oleh karena berasal dari sumber yang berbeda disebut “enharmonis” (misal; satu dinaikkan, satu diturunkan), contoh;

8.1.12

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Dari kemungkinan di atas kita mendapatkan interval yang baru, misal ;

2) Interval Materi untuk pembelajaran interval cukup luas pembahasannya. Akan tetapi dalam Unit ini wilayah pembehasannya akan dibatasi mulai dari interval prim sampai dengan oktav dengan perubahannya. Perubahan yang berhubungan dengan mikro intervalis tidak akan dibahas. Walaupun pada dasarnya interval tersebut banyak ditemukan dalam musik karawitan. Seperti misalnya apabila kita membandingkan empat set gamelan pelog atau slendro, keempat set gamelan tersebut belum tentu memiliki ketepatan nada yang persis sama. Perbedaannya bisa kurang seperempat atau bisa juga lebih seperempat, tergantung pada perasaan yang menyetem. Perbedaan tersebut bukan kelemahan atau kesalahan dalam musik karawitan akan tetapi sebaliknya, hal tersebut merupakan kekayaan bagi budaya musik Indonesia. Permasalahan yang dihadapi dalam pembelajaran interval biasanya saat siswa harus menyanyikan interval yang berjarak setengah misalnya dari nada G ke-Gis atau dalam solmisasi sol ke – sel. Permasalahan tersebtut salah satu penyebabnya adalah struktur penulisan not dalam paranada yang secara visual garis dan spasi memiliki jarak yang sama, kemudian dibandingkan dengan jarak nadanya. Padahal jarak nada dari garis ke spasi dan jarak dari psasi ke- garis tidak selalu sama. Interval adalah jarak antara dua nada. Dalam sistim musik diatonis setiap interval memiliki nama yang berbeda–beda waluapun dari segi jarak antara interval yang satu dengan yang lainnnya mungkin saja sama . Interval yang akan

8.1.13

UNIT 8 – Sub UNIT 1

dibahas dalam Unit ini yaitu interval besar (major), kecil (minor) dan interval murni (perfeks). Nama-nama yang digunakan untuk interval terdiri dari interval Prim, Sekond, Ters, Kwart, Kwint, Sek, Septim, dan Oktav. Masing-masing interval tersebut dapat birubah naik atau turun 1/2 langkah. Kelompok interval major terdiri dari Sekond, Ters, Sek dan Septim. Interval tersebut dapat berubah menjadi kecil. Pada dasarnya kelompok interval major dan minor dapat berubah menjadi interval diminised serta augmented, akan tetapi pada Unit ini perubahan intervaltersebut hanya akan dibahas sampai dengan interval major-minor saja; disamping interval major-minor interval yang lainnya yaitu kelompok interval murni terdiri dari: Prim, Kwart, Kwint dan Oktav, dapat berubah menjadi lebih (augmented) dan kurang (diminished).

1) . Kelompok Interval Besar (Major) Interval diatonis dasar yang masuk dalam kelompok ini adalah: 2 (sekond) - 3 (ters) - 6 (sekt) - 7 (septime) Kemungkinannya: Besar (mayor), bila diturunkan setengah menjadi kecil lebih (augmented) (minor), bila dinaikkan setengah menjadi

8.1.14

UNIT 8 – Sub UNIT 1

2). Kelompok Interval Murni (Perfek) Interval diatonis dasar yang masuk dalam kelompok ini adalah : 1 (prim) - 4 (kwart) - 5 (kwint) - 8 (oktav) Kemungkinannya: Murni (perfect) jika diturunkan setengah menjadi kurang (diminished), bila dinaikkan setengah menjadi lebih (augmented)

Interval adalah jarak antara dua nada. interval terdiri dari interval Prim, Sekond, Ters, Kwart, Kwint, Sek, Septim, dan Oktav. Masing-masing interval tersebut dapat birubah naik atau turun 1/2 langkah. Kelompok interval major terdiri dari Sekond, Ters, Sekond dan Septim. Interval tersebut dapat berubah menjadi kecil; dan kelompok interval murni terdiri dari: Prim, Kwart, Kwint dan Oktav, dapat berubah menjadi lebih dan kurang.

8.1.15

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Latihan 1). Tulislah not enharmonis (sama) dengan not yang ada di bawah ini !

8.1.16

UNIT 8 – Sub UNIT 1

2) Model latihan interval di bawah ini dapat dilatih tonal” (tulisan not boleh kromatis atau enharmonis).

berulang-ulang.

Pendekatan latihan tidak harus “diatonis” namun dapat dilakukan secara “a

b = besar / mayor k = kecil / minor

C. SISTIM TONAL Sistem tonal merupakan perluasan dari sistem sebelumnya, yaitu sistem “Modal”. Sekitar abad ke- 16 seorang ahli teori musik “ Glarianus” merumuskan dua tangga nada modal yaitu “Aoelian” (mulai dari “a”) dan “Ionian” (mulai dari “c”). Kedua tangga nada modal tersebut merupakan perluasan dari sistim musik sebelumnya. Kedua sistem modal tersebut sering dijumpai pada karya-karya jaman itu. Pada saat ide “Tonal” sedang berkembang, ternyata para ahli musik mengutamakan tangga nada modal “ionian” dijadikan sebagai landasan dasar untuk pembelajaran sistem tangga nada “tonal”. Dengan kata lain “Ionian” sudah mewakili semua aspek horizontal yang akan digunakan pada sistem tonal secara

8.1.17

UNIT 8 – Sub UNIT 1

harmonis. Secara visual kedua tangga nada tersebut sama saja, namun prinsip dan aplikasinya sangat berbeda, karena dalam tangga nada tonal setiap nada mewakilik salah satu “fungsi” tertentu. Tonalitas memiliki pengertian “ adanya perasaan “Pusat nada”. Misalnya, tonalitas G mayor berarti dalam struktur lagu tersebut berpusat pada perasaan nada G mayor. Perasaan tersebut dalam sistim penulisan notasi angka (solmisasi) sebagai “Do” nya. Sedangkan mayor berarti besar atau kalau kita bandingkan dengan minor, mayor memiliki kesan “stabil” atau berkelamin “jantan”. Sedangkan minor memiliki kesan berkelamin “Betina”. Atau kita bisa memberikan bayangan seperti: “cerah “ dan minor cuaca “mendung”. 1) Tonalitas mayor Tonalitas mayor terasa lebih stabil karena struktur jajaran nada dalam tonalitas mayor tidak berubah-rubah (stabil). Tonalitas mayor disusun berdasarkan tujuh nada pokok yang memiliki jarak satu dan jarak setengah. Sedangkan yang dimaksud dengan tonalitas dalam pembahasan Unit ini adalah lebih berhubungan dengan jajaran nada atau “scale” (urutan nada). Adapun urutan jarak nada untuk tonalitas mayor yaitu:: 1 1 1/2 1 1 1 1/2 (penerapan kedalam notasi balok lihat contoh). Setiap nada yang berjarak satu (1) dapat dirubah naik atau turun menjadi setengah, dengan menggunakan tanda alterasi. Aplikasi tonalitas mayor kedalam struktur akor baik vertikal maupun fungsi akor tidak begitu komlpek apabila dibandingkan dengan tonalitas minor. Struktur jarak tersebut berlaku untuk seluruh tangga nada mayor. Dalam struktur tonalitas mayor dan minor, nada ke-tujuh berjarak setengah atau disebut juga leading not. Leading not dapat diartikan sebagai not pemimpin dari not-not sebelumnya menuju pusat nada. akor mayor bayangan cuaca sedang

8.1.18

UNIT 8 – Sub UNIT 1

8.1.19

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Oleh karena secara teratur setiap nada ke 7 naik 1/2 langkah, prinsip demikian merupakan kwint ke atas: ( C - G - D - A - E - B - Fis )

8.1.20

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Oleh karena secara teratur

setiap nada ke 4 turun

1/2 langkah,

prinsip demikian merupakan kwint ke bawah: ( C - F - Bes - Es - As - Des - Ges ). Duakali kita awali dari C, maka akhirnya kita mendapatkan "Fis" dan "Ges" yang sama secara "Enharmonis" Prinsip lingkaran kuin :

Lingkaran di atas membuktikan bahwa dua jenis urutan saling berhubungan dengan kwint, yaitu setengah lingkaran kwint ke atas : C – G – D – A – E – B – Fis dan setengah lingkaran kwin ke bawah : C – F – Bes – Es – As – Des – Ges. Berdasarkan sistem lingkaran kwint di atas, sering kita jumpai penulisan melodi dengan menggunakan tanda alterasi yang diletakan di awal karya (setelah kunci G) yang disebut juga sebagai “tanda mula”. Tanda mula sering digunakan untuk mengetahui tonalitas (nada dasar) yang digunakan, seperti misalnya 2 kruis sama dengan tonalitas D mayor atau B minor. Pernyataan tanda mula tersebut bisa benar bisa juga tidak, benar apabila melodi tersebut tidak mengalami modulasi. namun yang harus kita sadari, fungsi tanda mula hanya sebagai “rambu-rambu”. Berikut ini contoh penulisan tanda mula yang sering kita jumpai:

8.1.21

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Tanda Mula 1 2 3

4

5

6

7

8.1.22

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Tanda Mula 1

2

3

4

5

6

7 2) Tonalitas minor Tonalitas minor memiliki karakter berlawanan dari tonalitas mayor. Tonalitas minor disusun berdasarkan tujuh nada pokok. Tetapi memiliki struktur jarak yang berbeda dengan tonalitas mayor. Struktur jarak yang terdapat dalam tonalitas minor dapat berubah-rubah. Perubahan tersebut disesuaikan degan kebutuhan struktur vertikal dan horizontal. Sedangkan aplikasi kedalam struktur melodi, disesuaikan dengan kebutuhan perubahan melodinya.

8.1.23

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Tonalitas minor merupakan perluasan dari sistem modal “aeolian”, dimulai dari not “a”. Tonalitas minor lebih cenderung memiliki karakter “instabil” atau tidak stabil. Sehingga seolah-olah memiliki kesan “gelap” atau “feminim” atau berkelamin “betina”. Karakter tersebut disebabkan oleh relasi nada-nadanya. Pemakainnya dalam karya-karya musik seperti melodi dan harmoni sering terjadi perubahan nada baik untuk kebutuhan naik maupun turun. Sistem tonal hanya memiliki dua perasaan, yaitu perasaan mayor dan perasaan minor untuk mencari hubungan paralel (keluarga) antara tonalitas dari Adapun kebutuhan nada yang akan mayor dengan tonalitas minor, bisa dengan cara dimulai not ke enam dari tonalitas mayor.

dirubah disesuaikan dengan kebutuhan relasi nada-nadanya (lihat penjelasan tentang relasi minor).

Catatan: 3 poin di atas, apabila tonalitas tersebut kita baca naik, maka nada “g” menjadi “gis”, karena nada “gis” dibutuhkan sebagai leading not untuk nada “a” (sebagai tujuan). Bila dibaca turun, not “g” tetap, karena kebutuhan secara horizontal. Poin (1) apabila dibaca naik nada g tetap maka akan memiliki kesan “antik”.

8.1.24

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Poin (3), apabila tonalitas tersebut dibaca naik, nada "f" sering menjadi "fis". hal ini disebabkan dari "f" ke "gis" memiliki jarak 1 1/2 (sekond lebih), sementara relasi nada sebelumnya e - f berjarak 1/2 (sekond kecil).

Relasi nada "f" ke "gis" berjarak 1 1/2 (sekon lebih), maka dari itunada "f" sering dinaikkan menjadi "fis" sehingga secara horizontal relasi tersebut tidak terlalu jauh

8.1.25

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Jarak jajaran nada dalam tonalitas minor berdasarkan sistem lingkaran kuin:

8.1.26

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Latihan 1). Susunlah tonalitas mayor nyanyikan ! pada jajaran nada di bawah ini dan

8.1.27

UNIT 8 – Sub UNIT 1

2). Susunlah tonalitas minor pada jajaran nada di bawah ini dengan menaikkan nada ke 7 dan nyanyikan !

8.1.28

UNIT 8 – Sub UNIT 1

3). Susunlah tonalitas minor naik dan turun dimulai dengan not di bawah ini dan nyanyikan !

8.1.29

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Latihan

8.1.30

UNIT 8 – Sub UNIT 1

8.1.31

UNIT 8 – Sub UNIT 1

Rangkuman Setiap not memiliki bentuk yang berbeda-beda. Sedangkan setiap bentuk not memiliki nilai yang berbeda-beda pula (tidak mutlak), penggunaan bentuk dan nilai not dalam ritmik tergantung pada tanda birama yang digunakan. Setiap bentuk not dan tanda diam dapat ditambah dengan titik. Fungsi titik adalah menambah nilai setengah dari not atau tanda diam. Sedangkan tanda atau lebih, sehingga nilai (durasi) not legatura hanya berhubungan dengan ritme saja, yang berfungsi untuk menghubungkan dua not yang sama menjadi dua kali lebih panjang. Tanda birama/tanda sukat merupakan bentuk pernyataan perasaan metris dalam ritmik. Fungsi tanda birama adalah untuk mempertegas perasaan metris (ketukan bertekanan dan tidak bertekanan), menentukan jumlah ketukan dalam setiap birama, dan menentukan not yang digunakan untuk ketukan dasar (kerangka dasar). Tanda kromatik sering digunakan dalam penulisan notasi balok sistim diatonis. Dalam musik sistim diatonis setiap nada dapat berubah setengah nada. Tanda kromatik terdiri dari tiga macam, yaitu kruis (sharp), moll (flat), dan pugar (natural). Fungsi tanda kromatik adalah untuk: kruis menaikan setengah nada, moll menurunkan setengah nada dan pugar mengembalikan ke-nada asalnya. Interval adalah jarak antara dua nada. interval terdiri dari interval Prim, Sekond, Ters, Kwart, Kwint, Sek, Septim, dan Oktav. Masing-masing interval tersebut dapat birubah naik atau turun 1/2 langkah. Kelompok interval major

8.1.32

UNIT 8 – Sub UNIT 1

terdiri dari Sekond, Ters, Sekond dan Septim. Interval tersebut dapat berubah menjadi kecil; dan kelompok interval murni terdiri dari: Prim, Kwart, Kwint dan Oktav, dapat berubah menjadi lebih dan kurang. Tonalitas mayor disusun berdasarkan tujuh nada pokok yang memiliki jarak satu dan jarak setengah. Adapun urutan jarak nada untuk tonalitas mayor yaitu:: 1 1 1/2 1 1 1 1/2. Setiap nada yang berjarak satu (1) dapat dirubah naik atau turun menjadi setengah, dengan menggunakan tanda alterasi. Tonalitas minor memiliki karakter berlawanan atau kebalikan dari tonalitas mayor. Tonalitas misor disusun berdasarkan tujuh nada pokok. Tetapi memiliki struktur jarak yang berbeda dengan tonalitas mayor. Struktur jarak yang terdapat dalam tonalitas minor dapat berubah-rubah. Perubahan tersebut disesuaikan degan kebutuhan struktur vertikal dan fungsi harmonis. Sedangkan aplikasi kedalam struktur melodi disesuaikan dengan kebuthan perubahan-perubahan melodis pula

Test Formatif 1
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. unsur dasar dalam sebuah komposisi musik yaitu : a. melodi c. penampilan b. keindahan d. tekstur 2. Dalam mempelajari ritme terdapat tiga aspek yang harus diperhatikan yaitu, a. tanda birama, bunyi, dan tanda c. tanda birama, struktur, dan tanda istirahat istirahat b. tanda birama, bunyi, dan tanda d. tanda birama, bunyi, dan tanda tanya seru 3. Dalam pembelajaran bentuk, nama dan nilai not sangat berhubungan dengan ritme yaitu cara ………. atau memberikan ketukan sesuai dengan ketukan dasar yang bertekanan dan ketukan dasar yang tidak bertekanan (tesis-arsis). a. menyanyi c. menghitung not b. membirama d. mengaransir 4. Cara mengetuk ……. yang tidak memberikan tekanan pada ketuka-ketukan tertentu disebut juga dengan ketukan a. ekspresif c. metris b. aditif d. pasif 5. Sedangkan cara mengetuk dengan memberikan tekanan pada ketukanketetukan tertentu disebut ketukan a. ekspresif c. metris

8.1.33

UNIT 8 – Sub UNIT 1

b. aditif d. pasif 6. Penggunaan kedua tanda ini hanya berhubungan dengan durasi atau atau nilai not dan tanda diam (istirahat). Tanda yang dimaksud adalah: a. Koma (,) dan tanda legatura c. Kutip (“) dan tanda legatura b. Garis (-) dan tanda legatura d. Titik (.) dan tanda legatura 7. Fungsi ……. adalah menambah nilai setengah dari not atau tanda diam a. garis c. koma b. titik d. garis miring 8. Aspek-aspek yang harus di utamakan dalam pembelajaran interval dan melodi yaitu tentang ... a. ketepatan bunyinya c. ketepatan nadanya b. ketepatan suaranya d. ketepatan iramanya 9. Tanda alterasi atau disebut juga tanda cromatik yang terdiri dari a. tanda kruis, mol dan pugar c. tanda kruis, garis dan pugar b. tanda kruis, titik dan pugar d. tanda kruis, mol dan titik 10. Tujuan pembelajaran tanda altersi, interval dan melodi adalah untuk meningkatkan ........... pendengaran a. kekuatan c. sensitifitas b. kemiripan d. kualitas Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub unit 1 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

8.1.34

Sub UNIT

2

JENIS MUSIK dan BENTUK LAGU
Bangsa kita yang sangat kaya akan aneka ragam seni, merupakan sebuah potret betapa nenek moyang kita telah memfungsikan seni khusunya musik untuk berbagai kepentingan dalam kehidupan sehari-hari, antara lain untuk kepentingan: ritual, pendidikan, kesehatan, hiburan, politik, dan lain sebagainya. Pada jaman tersebut fungsi seni sangat bermakna, seni bagi kehidupan nenek moyang kita, keberadaannya selalu menyatu dengan manusia disekitar lingkungan kita Jadi Seni-manusia merupakan dua unsur yang saling membutuhkan dan saling berhubungan. Kalau kita kembali kepada teori dimensi sosial, bahwa terbentuknya kepribadian manusia dipengaruhi oleh kenyataan sosial, yaitu dimensi phsikis, dimensi phisik, dan dimensi metafisik.Manusia sebagai suatu kesatuan, hidup dalam masyarakat dan mengadakan hubungan dengan lingkungan terutama lingkungan sosial. Didalam hubungan itu akan terjadi saling mempengaruhi. Oleh sebab itu manusia sebagai mahluk sosial dan individual, memiliki sistem nilai yang berlaku secara turun temurun. Proses pemanusiaan tersebut lazim kita sebut budaya. Seni sebagai salah satu unsur dari budaya merupakan salah satu sistem nilai yang dijadikan oleh manusia untuk berproses dalam memanusiakan manusia. Manusia melalui tahapan atau fase perkembangannya mengalami proses penerimaan informasi dari lingkungannya baik itu disengaja maupun tidak informasi dimaksud akan terekam dalam memori (laci-laci), selanjutnya dari pengalaman tersebut akan membentuk suatu konsep atau sewaktu-waktu secara sadar dan terencana dapat dikoordinasikan dan diungkapkan melalui simbol-simbol. Oleh karena pengaruhnya sangat nyata bagi manusia, untuk dapat memahami seni dibutuhkan kesadaran total. Kita tidak hanya mengandalkan aspek logika semata, namun juga alam bawah sadar, karena kelebihan ini hanya ada

8.2. 1

pada diri manusia. Nietzsche dalam buku Pijar-pijar Penyingkap Rasa mengemukakan: ”unsur-unsur penting didalam seni kerena menyangkut potensi dan kapasitas intuitif dan bawah sadar manusia ” (Wiryomartono, 2001:56.) Kita tahu seni akan “hidup” dan bermakna atau berfungsi bila di hidupkan dan difungsikan oleh manusia. Sebaliknya manusia selalu membutuhkan seni karena dalam kehidupannya, manusia selalu membutuhkan sesuatu yang menyenangkan, membahagiakan dan membutuhkan hal-hal yang berhubungan dengan keindahan estetik. Selanjutnya seni juga dibutuhkan untuk dijadikan sebagai media dalam mengungkapkan dan menyalurkan perasaan emosi dan kreasinya. Di samping itu seni dapat dimanfaatkan oleh manusia untuk kepentingan lainya diantaranya untuk kesehatan, agama, ideologi, pendidikan dan lain sebagainya. Pendidikan seni merupakan bagian dari pendidikan umum. Pendidikan seni pada hakekatnya memiliki peranan yang sangat strategis dalam membentuk manusia yang seutuhnya. Melalui proses pendidikan yang terarah seni dapat dijadikan alat media guna membantu mencerdaskan kehidupan bangsa, mengembangkan manusia yang berbudaya yang memiliki keseimbangan antara akal, pikiran dan kalbunya. Hal ini dikarenakan seni yang senantiasa bersinggungan dengan manusia harus kita manfaatkan melalui pendekatan keilmuan, sehingga dalam proses pemanfaatannya lebih memungkinkan untuk menumbuhkembangkan seluruh potensi yang dimiliki manusia seperti fisik, perseptual, pikir, emosional, kreativitas, sosial dan etika.” Oleh sebab itu dibanyak negara para orang tua sangat sadar akan manfaat seni untuk manusia, pendidikan seni tidak hanya mengandalkan atau dilakukan di sekolah, namun di keluarga. Musik adalah salah satu cabang seni yang menggunakan bunyi sebagai media, ditinjau dari sumber bunyinya, bahannya dan cara memainkannya. Bahkan alat yang digunakan ada yang di tala maupun tidak. Hal inilah yang menyebabkan perbedaan antara musik yang satu dengan lainnya. Ada musik yang dibuat dengan mengeksplorasi sumber bunyi yang dihasilkan oleh organ tubuh manusia, seperti; tepuk tangan, bersiul, suara mulut, dan sebagainya, tetapi adapula yang menggunakan alat-alat lainnya seperti; batu, bambu, kayu, logam,

8.2. 2

dan sebagainya, dan adapula yang menggunakan alat-alat musik yang sengaja dibuat baik secara tradisional maupun menggunakan teknologi canggih, seperti; gamelan, angklung, rebana, piano, gitar, biola, flute, saxophone, Trompet dan sebagainya. Dengan banyaknya alat yang digunakan sebagai sumber bunyi, maka karya-karya musik yang dihasilkanpun sangat beraneka ragam baik dilihat dari alat-alat musik yang digunakannya maupun komposisi musik yang dihasilkannya. A. MUSIK NUSANTARA Musik sekarang ini sudah menjadi salah satu kebutuhan manusia yang cukup penting, baik hanya sebatas sebagai hiburan pribadi, kebutuhan upacara ritual, media pendidikan, media promosi, maupun sebagai sebuah mata pencaharian bagi para penggarapnya. Banyak orang yang selalu berupaya untuk menghadirkan sajian/pertunjukan seni musik baik pada acara-acara formal maupun non formal, seperti acara rapat lembaga, penyambutan tamu penting, pernikahan, khitanan, maupun pada acara-acara tertentu di hotel-hotel dan kafe. Bahkan mulai dari rumah hingga di mobil-mobil pribadi pun sengaja disediakan fasilitas untuk mengakses/mendengarkan seni musik dengan mudah. Itulah yang meyakinkan kita bahwa musik sudah menjadi kebutuhan yang cukup penting bagi manusia yang hidup di dunia ini. Kebutuhan terhadap musik setiap orang ternyata tidak selamanya sama, ada orang memiliki minat tinggi terhadap musik Keroncong, Dangdut, Cianjuran, Klenengan, Tarawangsa, atau musik-musik yang lainnya. Dengan adanya perbedaan rasa estetis yang dimiliki oleh setiap orang, maka di negeri ini tumbuh beraneka ragam seni musik. Hal itu dapat dimengerti bahwa faktor pendukung memiliki peranan penting dalam menentukan hidup matinya sebuah jenis musik yang ada. Jika sebuah seni musik tidak lagi memiliki pendukung, dapat dipastikan musik tersebut akan mati. Berbicara mengenai musik, di negeri ini terdapat beraneka ragam jenis musik, seperti Pop, Rock, Jazz, Dangdut, Angklung, Gamelan, Celempungan, Gondang, Klenengan, Gamelan Bumbung, Gamelan Sekaten, Gamelan Monggang, dan sebagainya. Tetapi jika dilihat dari perkembangan musik-musik yang ada tersebut,

8.2. 3

dapat dibagi menjadi dua kelompok, yaitu ada yang disebut dengan musik nusantara dan adapula yang disebut dengan musik daerah. Kedua istilah tersebut banyak digunakan untuk membedakan setiap ragam seni musik yang terdapat di negeri ini. Selain itu, istilah ini juga banyak digunakan terutama di dalam kurikulum Pendidikan Seni Musik di sekolah yang dikeluarkan oleh Departemen Pendidikan Nasional. Indonesia yang memiliki daerah sangat luas dengan jumlah penduduk sekitar 200 juta lebih, dan terdiri dari 358 suku bangsa lebih dengan 200 sub sukunya, hidup di berbagai daerah di negeri ini. Setiap suku bangsa tersebut dapat dipastikan memiliki pola hidup dan kebudayaan yang berbeda antara satu dengan lainnya. Namun demikian bahwa keberagaman suku dan kebudayaan bangsa ini tidak pernah menjadi sebuah jurang pemisah antar suku yang ada, tetapi sebaliknya keberagaman itu harus menjadi sebuah perekat tali persaudaraan setiap suku, agar dapat mewujudkan satu kesatuan yang utuh dan tidak dapat terpisahkan. Kekayaan dalam bidang kebudayaan yang dimiliki oleh berbagai suku bangsa seperti telah disampaikan tersebut di atas, di dalamnya termasuk bidang seni musik. Kita bisa bayangkan apabila 358 suku bangsa yang hidup di negeri ini, setiap suku bangsa yang ada memiliki minimal 10 ragam seni musik, maka di negeri tercinta ini minimal akan terdapat 3580 ragam seni musik. Jumlah tersebut belum termasuk dengan ragam seni musik yang banyak berkembang di negeri ini, tetapi bukan merupakan sebuah kekayaan suku bangsa tertentu, seperti; Dangdut, Pop, Rock, Jazz, dan banyak lagi musik-musik lainnya yang pada kenyataanya juga memiliki banyak pendukung. Berapapun ragam seni musik yang kini terdapat di negeri ini, baik yang berasal dari sebuah etnik maupun bukan, itulah yang termasuk dalam kategori musik Indonesia. Adapun yang dimaksud dengan wilayah nusatara Indonesia adalah seluruh wilayah yang berada di dalam kawasan Indonesia. Oleh karena itu yang dimaksud dengan istilah musik nusantara adalah seluruh ragam seni musik yang tumbuh dan berkembang di wilayah negeri ini.

8.2. 4

Berdasarkan penjelasan tersebut di atas terdapat sebuah pertanyaan, manakah yang termasuk ragam musik nusantara? Musik nusantara yaitu musik Bali, Nusatanggara, Sunda, Jawa tengah, Jawa Timur, musik Dayak, Mentawai, Riau, Padang Panjang, Batak, dan sebagainya. Untuk dapat lebih memahami tentang ragam musik nusantara tersebut, sebaiknya saudara banyak mempelajari berbagai ragam musik berbagai daerah lain, baik instrumenyang digunakannya maupun ragam musik yang dimainkannya. Musik nusantara yang sangat beraneka ragam tersebut di atas, memiliki peranan yang sangat penting bagi para pendukungnya. Bagi sebagian orang musik dijadikan sebagai media hiburan, yaitu dengan cara mendengarkan musik yang disukainya melalui berbagai media yang dimilikinya, seperti Tape, Radio, VCD, maupun dengan menonton pertunjukan musik secara langsung di gedung-gedung pertunjukan yang terdapat di daerahnya masing-masing.. Adapula masyarakat yang memanfaatkan musik sebagai media upacara ritual, seperti upacara panen padi, peresmian bangunan baru, ruatan, kematian, dan banyak lagi upacaraupacara ritual lainnya yang biasa dilakukan oleh masyarakat. Tetapi bagi sebagian orang musik dijadikan sebagai mata pencaharian dalam kehidupannya sehari-hari, baik sebagai penyaji, komponis, maupun hanya sebagai pengrajin alat-alat musik, dan sebagainya. B. MUSIK DAERAH Bila dilihat dari perkembangannya, musik-musik yang terdapat di negeri ini terbagi menjadi dua kategori, yaitu musik tradisional dan musik nontradisional. Musik tradisional adalah musik yang diciptakan oleh nenek moyang bangsa Indonesia dan memiliki sifat turun-temurun secara tradisional dari generasi yang satu ke generasi berikutnya. Dari proses pewarisan yang turun – temurun inilah musik – musik jenis ini hidup dan berkembang hingga saat ini. Sedangkan musik nontradisional adalah musik – musik yang di dalam pertumbuhannya tidak memiliki sifat yang sama dengan musik tradisional. Musik-musik tradisional tersebar di seluruh daerah Indonesia, karena musik tradisional yang ada di Indonesia merupakan hasil karya cipta setiap suku

8.2. 5

bangsa (Batak, Dayak, Mentawai, Papua, Riau, Sunda, Jawa, Bali, dan sebagainya) yang hidup di bumi ini, maka banyaknya jenis musik yang ada ditentukan oleh jumlah suku bangsa Indonesia yang cukup banyak. Selain itu, setiap suku bangsa yang hidup di Indonesia memiliki jenis musik yang berbeda dengan musik yang berkembang pada suku-suku bangsa lainnya di negeri ini. Musik Bali berbeda dengan musik Mentawai, musik Jawa berbeda dengan musik Dayak, Mentawai, Sunda, Bali, dan sebagainya. Apabila saudara mendengar Talempong, saudara pasti tidak akan mengatakan bahwa itu musik Jawa, Bali, atau daerah lainnya, karena musik itu adalah musik dari daerah Minangkabau. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa musik tradisional adalah merupakan kekayaan dan ciri khas dari masyarakat suku dan daerah pemiliknya. Ciri khas musik setiap daerah tidak hanya ditentukan oleh komposisi bunyi yang dihasilkan dari setiap musik yang ada, tetapi juga oleh beberapa unsur musik yang terdapat di dalamnya, seperti instrumen musik yang digunakan. Tangga Madenda, di Jawa tangganada Slendro dan Pelog, di Bali Saih Pitu, memiliki perbedaan yang spesifik. Begitu pula instrumenmusik dan tangganada di daerahdaerah lainnya, pasti memiliki perbedaan yang jelas. Kita memiliki banyak musik tradisional yang telah diciptakan oleh para leluhur kita, dan masih dapat kita saksikan hingga sekarang. Pernahkah saudara mendengar musik Ajeng, Klenengan, atau Saluang? Musik-musik tersebut tidak kalah bagus dibandingkan dengan pop dan dangdut yang saat ini banyak digemari oleh masyarakat. Oleh karena itu, kita sebagai pemilik berbagai jenis musik tradisional harus dapat memelihara dan mengembangkannya, agar musik tradisional yang ada tetap lestari dan selalu dikenal oleh masyarakatnya. Musik yang telah lama hidup dan berkembang di negara Indonesia tercinta ini, diciptakan oleh nenek moyang bangsa Indonesia dan memiliki sifat turuntemurun secara tradisional dari generasi yang satu ke generasi berikutnya. Dari proses pewarisan yang turun – temurun inilah musik jenis ini hidup dan berkembang hingga saat ini. Musik-musik jenis ini disebut dengan istilah musik tradisional yang tersebar di seluruh daerah Indonesia. Karena musik tradisional yang ada di Indonesia merupakan hasil karya cipta setiap suku bangsa (Batak,

8.2. 6

Dayak, Mentawai, Papua, Riau, Sunda, Jawa, Bali, dan sebagainya) yang hidup di bumi ini, maka banyaknya jenis musik yang ada ditentukan oleh jumlah suku bangsa Indonesia yang cukup banyak. Selain itu, setiap suku bangsa yang hidup di Indonesia memiliki jenis musik yang berbeda dengan musik yang berkembang pada suku-suku bangsa lainnya di negeri ini. Musik Bali berbeda dengan musik Mentawai, musik Jawa berbeda dengan musik Dayak, Mentawai, Sunda, Bali, dan sebagainya. Apabila kalian mendengar Talempong, kalian pasti tidak akan mengatakan bahwa itu musik Jawa, Bali, atau daerah lainnya, karena musik itu adalah musik dari daerah Minangkabau. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa musik tradisional adalah merupakan kekayaan dan cirri khas dari masyarakat suku dan daerah pemiliknya. Setiap daerah di Indonesia pasti memiliki ciri khas tersendiri, bukan saja dalam hal bahasa yang digunakan sehari-hari, makanan, pakaian, dan kebiasaannya, tetapi juga dalam hal musik tradisional yang dimilikinya. Musik Bali hanya berkembang di daerah Bali, tidak terdapat di daerah lain, begitupula dengan musik dari daerah lainnya. Setiap musik daerah memiliki perbedaan yang jelas, baik dilihat dari alat yang digunakan, melodi lagu, fungsi, dan sebagainya. Karena itulah bahwa musik-musik yang berkembang di setiap daerah memiliki ciri khas tersendiri dan berbeda antara satu dengan yang lainnya. Pada masyarakat Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali, Riau, Kalimantan Tengah, kalimantan Timur, ataupun yang lainnya, terdapat musik daerah yang beraneka ragam, di mana jumlahnya bisa mencapai puluhan bahkan ratusan jenis musik. Setiap daerah biasanya memiliki musik yang khas yang tidak dimiliki oleh daerah lain meskipun dalam propinsi yang sama, misalnya; Di Propinsi Jawa Barat, setiap daerahnya memiliki musik yang khas yang tidak dimiliki oleh daerah lain, seperti; di Cirebon ada Tarling; Sumedang ada Jentreng; di Subang ada Genjring Bonyok; Cianjur dengan Cianjurannya, Garut ada Cigawiran, Tasik ada Ciawian, dan sebagainya. Pasti di propinsi lain pun demikian. Bagaimana dengan musik yang ada di daerah Saudara? Cobalah ingatingat ada musik apa saja yang berkembang di daerah tempat tinggal Saudara?

8.2. 7

C. MUSIK BARAT Musik Barat yang berkembang dan populer di indonesia telah banyak mempengaruhi bangsa kita karena penyebarannya secara global, sehingga musik diatonis sering dijadikan media untuk berbagai kepentingan, antara lain; pendidikan, hiburan, politik, agama, kesehatan, dsb. Menyebabkan musik Barat sering mendapat perlakuan/kedudukan yang sangat strategis, bahkan dianggap salah satu media komunikasi yang sangat efektif dalam menyampaikan berbagai pesan secara rasional (walaupun tidak selamanya benar). Selain itu pengaruh musik Barat telah banyak mempengaruhi dan mewarnai berbagai musik di Indonesia, baik musik popular maupun musik daerah. Keberadaan musik tersebut cenderung telah menyatu dengan sebagian masyarakat daerah. Kecenderungan masyarakat kita yang lebih tertarik untuk mempelajari musik Barat namun tidak diimbangi dengan pemahaman terhadap landasan teori yang kuat. sehingga pembelajaran musik di masyarakt kita lebih banyak melibatkan aspek afektif saja, padahal aspek kognitif dan psikomotor juga penting dalam mempelajarai seni musik. Oleh sebab itu agar kesadaran terhadap penguasaan ilmu secara maksimal harus dibangun oleh kesadaran akan pentingnya berbagai unsur yang terjadi pada musik. Penguasaan teori dasar musik harus dijadikan landasan dalam rangka penguasaan ilmu untuk mendampingi pengalaman dalam bemusik, baik untuk pemahaman musik pada umumnya, maupun bagi usaha proses menggarap musik-musik yang bermutu. Penguasaan teori dasar musik (TDM) setidak-tidaknya untuk menyadarkan kita, bahwa kita tahu persis dimana terdapat batasan TDM sebagai salah satu landasan seni bunyi. TDM bukan teoritis, sangat berhubungan dengan musik –”esensinya”- selalu diperhatikansuatu kenyataan bahwa TDM bukan hanya teoritis, melainkan harus diaplikasikan dengan cara merumuskan beberapa landasan teorits yang didasarkan pada seni bunyi. Sehingga teori dapat berperan dalam meningkatkan mutu apresiasi. Bahkan dengan demikian kita juga lebih mampu menggarap karya-karya sendiri baik secara tiruan untuk latihan salah satu gaya lain maupun secara kreatif dan individual.

8.2. 8

Notasi balok merupakan istilah umum yang digunakan di masyarakat. Berbagai bentuk dan lambang yang digunakan dalam penulisan tersebut hanya berperan sebagai media dalam bermusik dan pembelajaran musik (membaca karya-karya musik baik dengan vokal maupun instrumen, mempelajari harmoni, komposisi, sejarah musik dsb). terutama di lembaga seperti kursus musik maupun di perguruan tinggi yang membuka program musik. Penulisan musik diatonis menggunakan notasi balok berdasarkan system diatonis 5 garis di Indonesia pada umumnya lebih banyak mempelajari penulisan untuk karya-karya musik yang muncul hingga abad ke-19 saja. Sedangkan untuk penulisan karya-karya musik kontemporer (istilah untuk karya-karya musik kekinian) kurang dipelajari karena bentuk penulisan untuk karya-karya musik kontemporer cenderung lebih bebas serta individual. Hal tersebut juga berlaku dalam pembelajaran unit ini. Struktur penggunaan garis lima berdasarkan sistim diatonis memerlukan leading not. Dalam satu tonalitas posisi leading not berada pada nada ke 7 dengan jarak setengah menuju oktaf. Hal tersebut berhubungan dengan musik tonal (lihat pembahasan tonalitas pada unit sebelumnya).

``

Sistem diatonis memerlukan “leading not”

8.2. 9

Sehingga dihasilkan suatu struktur jajaran nada:

Untuk memahami notasi balok ada beberapa hal yang harus kita ketahui : 1) Lambang penotasian Berkaitan dengan paranada, letak not pada paranada, nama garis dan spasi dalam berbagai tsaudara kunci. 2) Bentuk dan nama not serta tsaudara diam Berbagai bentuk dan nama not serta tsaudara diam, metris berbagai birama, nilai hitungan/ketukan dalam berbagai tsaudara birama, fungsi titik pada setiap not, busur ligatura. 3) Tsaudara alterasi dan fungsinya, 4) Interval 5) Tonalitas mayor dan minor 6) Akor dalam berbagai posisi serta fungsinya. 7) Melodi beserta tsaudara ekspresi D. BENTUK LAGU Karya musik jika dihubungkan dengan aturan, norma-norma, dan kriteria musik, didalamnya akan sampai pada istilah-istilah tentang bentuk, kalimat dan motif yang merupakan bagian dari sebuah karya musik Ketiga istilah-istilah tersebut didalamnya akan melibatkan elemen-elemen musik seperti nada-nada yang tersusun dalam melodi, nilai not dalam ritme, interval, susunan harmoni dan lain-lain. Istilah-istilah tersebut juga sifatnya masih umum yang memungkinkan diterapkan dalam karya-karya musik jika dikehendaki oleh penciptanya. Bentuk, kalimat dan motif hingga kini masih dipergunakan dalam penciptaan musik Dalam sub unit 2 ini materi pembahasan lebih mengarah pada pengertian bentuk, kalimat dan motif dalam sebuah lagu dengan berbagai contohnya. Tujuannya adalah diharapkan mahasiswa memiliki pemahaman tentang pengertian

8.2.10

bentuk, kalimat dan motif sehing mampu menganalisis bentuk, kerangka dasar dan unsur-unsur musik yang terdapat dalam sebuah lagu. Hal tersebut penting karena dalam pengajaran seni musik disekolah yang berada di tengah perkotaan seringkali menyelenggarakan kegiatan ekstrkurikuler tetang musik, baik vocal maupun instrumenmusik. 1. Bentuk Musik mirip dengan bahasa yang terdiri dari potongan-potongan kalimat yang tersusun sehingga nampak teratur terjadi dalam urutan waktu. Bentuk musik disebut juga form. Pengertian bentuk adalah ide atau gagasan yang tersusun dalam sebuah komposisi yang mencakup melodi, irama, harmoni, dinamika dan lainlain. Bentuk musik juga dapat diartikan sebagai “tempat” atau wadah unsur-unsur musik yang disusun dan diolah sedemikian rupa sehingga menjadi hidup. 2. Kalimat musik. Kalimat musik yaitu sejumlah ruang birama bisasanya terdiri dari 8 sampai 16 bar yang merupakan satu kesatuan. Kesatuan tersebut akan nampak pada akhir prase melodi, disertai dengan munculnya perasaan selesai karena diikuti dengan akor tonika. Tetapi melodi tersebut dapat juga pindah tonalitas atau modulasi ke dominant misalnya. Untuk dapat melihat struktur kalimat, pembagiannya memakai kode abjad yaitu sebagai berikut: kalimat kodenya meamkai huruf A B C dan seterusnya. Apabila sebuah kalimat atau melodi diulang disertai perubahan, maka pada hurufnya diambahkan aksen contoh A B A’. pada umumnya sebuah kalimat musik terdiri dari dua anak kalimat atau frase. Pembagiannya terdiri dari : a kalimat pertanyaan b. kalimat jawaban Kalimat pertanyaan berada pada awal kalimat, pada umumnya terdiri dari 1-4 bar atau 1- 8 bar. Disebut kalimat pertanyaan karena biasanya kalimat tersebut berhenti dengan kesan tidak selesai (ngambang) atau dapat juga dikatakan berhenti dengan “koma” ( , ). Munculnya kesan tidak selesai karena disertai

8.2.11

dengan okor dominant (lihat kesan akor dominant). Artinya kalimat tersebut perlu dilanjutkan. Kelanjutannya yaitu kalimat jawaban. Kalimat jawaban berada di belakang (kalimat kedua) biasanya terdiri dari 5-8 bar atau 9-16 bar. Disebut kalimat jawaban karena kalimat tersebut sebagai kelanjutan atau sebagai jawaban dari kalimat pertama yang berhenti dengan titik (.) disertai akaor tonika sehingga munul kesan selesai. Sedangkan kode yang dipakai memakai hurf kecil (a, b, c dan seterusnya). Apabila kalimat tersebut disertai dengan perubahan maka pada huruf tersebut ditambahkan aksen contohnya a - a’ 3. Motif Motif yaitu sebuah ide dasar yang terdiri dari susunan dan kesatua nadanada dan ritmik. Biasanya terdiri dari satu atau 2 bar bahkan bisa lebih. Sebuah motif biasanya diulang-ulang dan diolah sedemikian rupa. Sebuah frase (anak kalimat) dapat terdiri dari 2 motif (lihat pada contoh lagu Bagimu Negeri). 4. Titik Titik yaitu tempat pemberhentian di akhir kalimat pada nada yang ditahan pada itungan atau ketukan berat. Titik juga berhubungan dengan kesan selesai atau bisa juga kesan selesai sementara karena disertai dengan akor tonika atau tonika pararel. 5. Koma Koma yaitu pemberhentian di tengah kalimat pertanyaan pada nada yang ditahan, disertai dengan akor dominan atau bisa juga akor sub dominant sehingga kesannya jelas belum selesai dan perlu kelanjutan. 6. Frasering Frasering dapat diartikan sebagai pengkalimatan yang mencakup: - pembagian atau pengelompokan melodi sesuai dengan struturnya. - struktur makro pada akhir masing-masing anak kalimat

8.2.12

- struktur mikro pada akhir masing-masimg motif. Dalam musik vocal frasering sangat berhubungan dengan syairnya untuk itu frasering selain harus memperhatikan motif juga harus memperhatikan syair lagu. Keduanya merupakan kesatuan. Bentuk Lagu/ Bentuk Bait (Liedform) Kalimat-kalimat musik dapat disusun dengan memakai bermacam-macam bentuk. Bentuk yang paling banyak digunakan yaitu bentuk bait (liedform) artinya bahwa bentuk ini merupakan suatu kesatuan utuh dari satu atau beberapa kalimat dan pada penutup kalimat tersebut diakhiri dengan kesan selesai dan terasa meyakinkan. Dalam karya-karya baik untuk vocal maupun instrumenmusik terutama karya-karya yang masih mengacu pada sistim tonal, jumlah kalimat dapat dibedakan menjadi: 1. Bentuk bait dengan satu bagian menggunaka satu kalimat 2. Bentuk bait dua bagian menggunakan dua kalimat yang belainan 3. Bentuk bait tiga bagian menggunakan tiga kalimat yang berlainan. Contoh lagu Bagimu Negeri, bentuk bait satu bagian yang menggunakan satu kalimat.

8.2.13

Potongan lagu di atas menggunakan tonalitas F mayor, yang terdiri dari 8 bar. Pembagiannya yaitu: bar 1 sampai dengan 4 disebut kalimat depan atau kalimat pertanyaan yang kemudian dibagi lagi menjadi dua motif. Motif pertama terdapat pada bar 1 sampai dengan bar 2 yang berakhir pada nada a. sedang motif kedua terdapat pada bar 3 ketukan pertama sampai dengan bar 4 yang berakhir pada nada g. Apabila bar 1 sampai dengan bar 4 dinyanyikan kemudian berhenti pada nada g sebagai akhir dari kalimat depan atau kalimat, akan terasa kesan tidak selesai dan perlu dilanjutkan. Sebagai kelanjutan dari kalimat di atas, yaitu pada bar 5 mulai hitungan pertama, sampai dengan bar 8 diakhiri dengan nada f. kalimat ini disebut kalimat jawaban, dibagi menjadi dua motif. Motif pertama terdapat pada bar 5 hitungan pertama sampai dengan bar 6 yang diakhiri nada a, motif kedua terdapat pada bar 7 ketukan pertama sampai dengan bar 8 yang berakhir pada nada f. Kalimat ini disebut kalimat jawaban, pada kesan tersebut muncul kesan selesai karena nada munculnya nada f sebagai pusat perasaan dari tonalitas lagu tersebut. Lagu di atas dikatakan lagu dengan “satu kalimat penyelesaian akhir. Motif-motif yang digunakan pada lagu Bagimu Negeri, memiliki jumlah bar yang sama dan simetri pada setiap motifnya. Akan tetapi penggunaan motif pada setiap lagu tidak selalu sama baik dilihat dari anak kalimat maupun jumlah barnya perhatikan contoh berikut ini.. . karena antara kalimat pertanyaan dan kalimat jawaban hampir sama, perbedaannya hanya pada bar 8 saja sebagai

8.2.14

Potongan lagu di atas menggunakan tonalitas G mayor, yang terdiri dari 8 bar. Pembagiannya sama dengan contoh 1a, yaitu: bar 1 sampai dengan 4 disebut kalimat depan atau kalimat pertanyaan yang kemudian kalimat tersebut dibagi menjadi dua motif juga. Motif pertama terdapat pada bar 1 sampai dengan bar 2, ketukan ke tiga (nada b1 dan a1) sedangkan motif kedua terdapat pada bar 2 ketukan empat sampai dengan bar 3 berakhir pada nada d1 empat ketukan. Kelanjutan dari kalimat di atas, yaitu pada bar 5 mulai hitungan pertama, sampai dengan bar 8 diakhiri dengan nada b kecil. Kalimat ini disebut kalimat jawaban, terdiri dari dua motif. Motif pertama terdapat pada bar 5 ketukan pertama sampai dengan bar 6 ketukan ketiga yang diakhiri nada b kecil, motif kedua terdapat pada bar 6 ketukan keempat sampai dengan bar 8 yang berakhir pada nada b kecil sebagai nada yang mem perkuat perasaan dan kesan selesai. Lagu di atas dikatakan lagu dengan “satu kalimat tetapi antara anak kalimat pertama (pertanyaan) dan anak kalimat kedua (jawaban) sangat berbeda, perbedaannya yaitu bukan hanya dari segi struktur interval tetapi juga dari segi ritme. Jika dibandingkan anatara contoh 1a dan contoh 1b memang tidak sama akan tetapi harus dingat bahwa satu kalimat terdiri dari dua anak kalimat yaitu kalimat pertanyaan dan anak kalimat jawaban. Walaupu masing masing anak kalimat sangat berbeda jumlah bar pada setiap motif tidak sama, tetapi apabila

8.2.15

dinyanyikan, kesan-kesan penyelesaian melodi yang muncul sama dengan contoh 1a. Bentuk Lagu / Bentuk Bait Dua Bagian Bentuk lagu yang menggunakan dua kalimat atau disebut juga bentuk lagu dua bagian tentu memiliki anak kalimat yang lebih panjang dibandingkan dengan bentuk lagu satu bagian. Begitu pula dengan jumlah bar yang digunakannya. Perhatikan contoh di bawah ini.

Lagu di atas terdiri dari 16 bar yang dibagai menjadi dua kalimat yang berbeda sedangkan tonalitas yang digunakan yaitu bes mayor. Pemabagiannya terdiri dari: anak kalimat pertama dimulai dari bar 1 sampai dengan bar 8 disebut sebagai kalimat depan atau kalimat pertanyaan yang kemudian anak kalimat

8.2.16

tersebut dibagi lagi menjadi dua motif. Motif pertama dimulai pada bar 1 sampai dengan bar 4, sedangkan motif kedua dimulai pada bar 5 ketukan pertama sampai dengan bar 8 dan berakhir dengan nada bes 1. Kelanjutan dari kalimat di atas, yaitu dimulai pada bar 9 ketukan pertama, sampai dengan bar 16 yang diakhiri dengan nada bes 1. Kalimat ini disebut kalimat jawaban, terdiri dari dua motif, yaitu motif pertama terdapat pada bar 9 ketukan pertama sampai dengan bar 12 yang diakhiri nada c dua, sedamgkan motif kedua terdapat pada bar 13 ketukan pertama sampai dengan bar 16 yang berakhir pada nada bes 2 sebagai nada yang memperkuat perasaan dan kesan selesai Latihan 1. Carilah dua buah lagu anak-anak atau lagu-lagu wajib yang memiliki satu kalimat, dan analisislah lagu tersebut dimanakah letak masing-masing anak kalimatnya serta motifnya? 2. Tulislah dengan notasi balok dua buah lagu anak-anak atau lagu-lagu wajib yang memiliki satu kalimat tetapi masing-masing anak kalimat nya berbeda, dan analisislah lagu tersebut dimanakah letak masing-masing anak kalimatnya serta motifnya? 3. Tulislah dengan notasi balok dua buah lagu anak-anak atau lagu-lagu wajib yang memiliki dua kalimat yang berlainan dan analisislah lagu tersebut dimanakah letak masing-masing anak kalimatnya serta motifnya? 4. Tulislah satu buah lagu anak-anak atau lagu-lagu wajib yang memiliki tiga kalimat, dan analisislah lagu tersebut dimanakah letak masing-masing anak kalimatnya serta motifnya? RANGKUMAN Di Indonesia ini terdapat dua kelompok besar musik yang berkembang di tengah-tengah masyarakat, yaitu musik-musik yang dimiliki oleh setiap etnik di seluruh Indonesia, seperti Baatak, Sunda, Dayak, Bali, Jawa, Aceh, NTT, dan sebagainya, dan musik-musik yang berkembang di tengah-tengah masyarakat,

8.2.17

tetapi tidak berasal dari etnik mana pun di Indonesia. Kedua jenis musik tersebut di atas hidup berdampingan dan memiliki kelompok pendukung yang berbeda. Musik etnik maupun non etnik yang hingga saat ini banyak tersebar di tengah-tengah masyarakat pendukungnya masing, disebut dengan musik nusantara. Disebut musik nusantara, karena musik-musik tersebut berada di wilayah nusantara.Keanekaragaman bentuk musik yang ada di wilayah nusantara tersebut, diharapkan tidak hanya sebatas sebagai simbol kebinekaan dalam bidang musik semata, tetapi juga sebagai perekat persatuan bangsa. Musik daerah adalah musik yang berkembang di lingkungan daerah tertentu. Setiap daerah memiliki ragam musik yang berbeda dengan daerah yang lainnya. Musik yang telah lama hidup dan berkembang di negara Indonesia, diciptakan oleh nenek moyang bangsa Indonesia dan memiliki sifat turun-temurun secara tradisional dari generasi yang satu ke generasi berikutnya. Musik-musik jenis ini disebut dengan istilah musik tradisional yang merupakan hasil karya cipta setiap suku bangsa. Musik diatonis berasal dari Barat, Penulisan musik diatonis menggunakan notasi balok berdasarkan sistim diatonis 5 garis di Indonesia pada umumnya lebih banyak mempelajari penulisan untuk karya-karya musik yang muncul hingga abad ke-19 saja. penulisan notasi balok bertujuan untuk mempermudah dalam mempelajari musik khusunya musik Barat, yang berperan sebagai media dalam bermusik dan pembelajaran musik (membaca karya-karya musik baik dengan vocal maupun instrument, mempelajari harmoni, komposisi, sejarah musik dsb). Bentuk adalah ide atau gagasan yang tersusun dalam sebuah komposisi yang mencakup melodi, irama, harmoni, dimaka dan lain-lain. Bentuk musik juga dapat diartikan sebagai “tempat” atau wadah unsur-unsur musik yang disusun dan diolah sedemikian rupa sehingga menjadi hidup Kalimat musik yaitu sejumlah ruang birama bisasanya terdiri dari 8 sampai 16 bar yang merupakan satu kesatuan. Kesatuan tersebut akan nampak pada akhir prase melodi, disertai dengan munculnya perasaan selesai karena diikuti dengan akor tonika

8.2.18

Motif yaitu sebuah ide dasar yang terdiri dari susunan dan kesatua nadanada dan ritmik. Biasanya terdiri dari satu atau 2 bar bahkan bisa lebih. Titik yaitu tempat pemberhentian di akhir kalimat pada nada yang ditahan pada itungan atau ketukan berat Koma yaitu pemberhentian di tengah kalimat pertanyaan pada nada yang ditahan, disertai dengan akor dominan atau bisa juga akor sub dominant Frasering dapat diartikan sebagai pengkalimatan.Dalam musik vocal frasering sangat berhubungan dengan syairnya untuk itu frasering selain harus memperhatikan motif juga harus memperhatikan syair lagu. Keduanya merupakan kesatuan.

Test Formatif 2
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Musik adalah salah satu cabang seni yang menggunakan ......... sebagai media, ditinjau dari sumber bunyinya, bahannya dan cara memainkannya a. udara c. bunyi b. mulut d. alat musik 2. dilihat dari perkembangan musik-musik yang ada di Indonesia, dapat dibagi menjadi dua kelompok, yaitu ada yang disebut dengan a. musik Nusantara dan musik daerah c. musik barat dan musik nusantara b. musik asing dan musik daerah d. musik klasik dan musik daerah 3. Yang dimaksud dengan istilah musik nusantara adalah seluruh ragam seni musik yang ……..di wilayah negeri ini. a. diciptakan c. tumbuh dan berkembang b. dipatenkan d. dinyanyikan 4. Bila dilihat dari perkembangannya, musik-musik yang terdapat di negeri ini terbagi menjadi dua kategori, yaitu. a. musik tradisional dan musik c. musik tradisional dan musik nasional nontradisional b. musik nasional dan musik d. musik tradisional dan musik nontradisional modern 5. Karya musik jika dihubungkan dengan aturan, norma-norma, dan kriteria musik, didalamnya akan sampai pada istilah-istilah tentang ………..yang merupakan bagian dari sebuah karya musik a. bentuk, kalimat dan motif c. struktur, kalimat dan motif b. bentuk, kalimat dan nada d. bentuk, struktur dan motif 6. Pengertian bentuk adalah ide atau gagasan yang tersusun dalam sebuah ……….. yang mencakup melodi, irama, harmoni, dinamika dan lain-lain.

8.2.19

7.

8.

9. 10.

a. intonasi c. akusisi b. komposisi d. lagu Bentuk musik juga dapat diartikan sebagai …….. unsur-unsur musik yang disusun dan diolah sedemikian rupa sehingga menjadi hidup. a. media c. wadah b. simbol d. sarana Kalimat musik yaitu sejumlah ……….bisasanya terdiri dari 8 sampai 16 bar yang merupakan satu kesatuan. a. nada c. ruang birama b. irama d. bunyi Motif yaitu sebuah ide dasar yang terdiri dari susunan dan ……. a. kesatua ritmik dan melodi. c. kesatua nada-nada dan notasi. b. kesatua nada-nada dan kalimat. d. kesatua nada-nada dan ritmik. ………. yaitu tempat pemberhentian di akhir kalimat pada nada yang ditahan pada itungan atau ketukan berat a. Koma c. Garis b. Titik d. Aksen

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Saudara dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Saudara yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap Sub unit 1 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Saudara yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Saudara capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang Catatan: Bila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

8.2.20

Unit 8 – Sub Unit 3

Sub UNIT

3

MEDIA PENYAJIAN MUSIK
Setelah Anda memepalajari tentang jenis musik yang ada, selanjutnya Anda akan kami ajak untuk mengkaji tentang media yang biasa digunakan di dalam berbagai karya musik. Hal ini sangat penting untuk diketahui agar Anda memiliki pengetahuan dan pemahaman terhadap media-media yang biasa digunakan di dalam pembuatan musik. Pada kegiatan belajar berikut ini akan dibahas tentang media penyajian musik yang mencakup dua hal, yaitu vocal beserta karakteristik penggolongannya, dan instrumen atau alat musik baik yang berasal dari musik Barat maupun yang ada dan biasa digunakan pada sajian musik nusantara. A. Vokal Seperti telah dijelaskan pada materi bahan ajar sebelumnya bahwa vocal adalah merupakan salah satu instrumen musik yang paling penting dan dimiliki oleh setiap manusia. Vocal adalah instrumen musik alami yang memiliki kekuatang dan daya tarik yang sangat tinggi bagi pendengarnya. Dewasa ini banyak penggemar musik yang mengidolakan para penyanyi yang memiliki vocal sangat baik, mereka tidak hanya meniru warna suara penyanyi idolanya, tetapi juga penampilan dan bahkan gaya hidup penyanyi idolanya. Sebagai salah satu media yang biasa digunakan di dalam pembuatan karya musik, vocal memiliki sifat yang sangat sensitive, artinya jika tidak dijaga dengan baik akan mudah rusak. Selain itu, vocal juga memiliki ketergantungan yang sangat tinggi terhadap kesehatan individualnya masing-masing. Dikatakan demikian karena vocal adalah media yang dihasilkan oleh organ – organ suara manusia. Adapun yang termasuk pada organ suara manusia dimaksud adalah

8.3. 1

Unit 8 – Sub Unit 3

trache (rongga tenggorokan), rongga tekak, Selaput suara, lidah, anak lidah, rongga mulut, rongga kepala, langit-langit, hidung, rongga hidung, bibir, gigi atas, dan gigi bawah. Semuanya merupakan satu kesatuan di dalam memproduksi suara yang disebut dengan vocal. Jika salah satu organ tersebut rusak, maka vocal yang dihasilkannya pun tidak akan sempurna. Setiap organ suara yang telah disebutkan di atas memiliki fungsi yang berbeda. Rongga tenggorokan berfungsi sebagai tempat mengalirkan udara dari rongga perut. Selaput suara merupakan organ pembentuk getaran suara. Rongga tekak terutama mengatur pembentukan bunyi-bunyi seperti huruf k, kh, dan g. Lidah dan anak lidah membentuk suara d, l, n, r, dan t. Rongga mulut dan langitlangit, disamping membentuk huruf-huruf d, l, n, r, dan t, juga sebagai rongga resonansi suara (penguat) yang dihasilkan, terutama untuk huruf-huruf hidup seperti a, i, u, e, dan o. Rongga kepala terutama berfungsi sebagai resonansi suara vocal yang bernada tinggi. Rongga hidung merupakan bagi suara-suara sengau seperti n, m, dan ng. Bibir membentuk suara huruf-huruf b, m, p, dan bersama gigi atas dan atau gigi baawah membentuk suara huruf f, dan v. Gigi atas dan gigi bawah bersama dengan lidah membentuk suara huruf – hurf c, s, j, dan y. (Safii, 2002:4.36). Bagus tidaknya vocal seseorang di dalam menyanyi sangat bergantung kepada tingkat pengolahan dan latihan yang dilakukannya. Dikatakan demikian karena menyanyi berbeda dengan jika kita berbicara. Menyanyi harus menggunakan pitch dan volume yang lebih luas dari pada berbicara. Selain itu, di dalam menyanyi kita juga harus mempertahankan suara vocal (huruf hidup) lebih panjang. Dalam menyanyi diperlukan control napas yang kuat. Udara dari organ paru-paru dikontrol oleh otot-otot abdominal d a n diafragma. Udara yang dihasilkan tersebut akan membuat pita suara bergetar, dengan demikian paru-paru, tenggorokan, mulut, dan hidung penyanyi akan siap menyuarakan bunyi vocal yang dikehendaki. Pitch nada sangat berhubungan dengan tekanan pada pita suara; semakin kuat tekanan pita suara, maka semakin tinggi pula pitchnya. Di dalam menyanyi, vocal orang dewasa biasanya dikelompokan atas dasar jenis kelamin masing-masing, yaitu jenis suara laki-laki (pria) dan jenis 8.3. 2

Unit 8 – Sub Unit 3

suara wanita. Jenis suara keduanya dibagi lagi dalam kategori suara tinggi, sedang, dan rendah. Adapun pengelompokan jenis suara tersebut dapat dilihat sebagai berikut. Suara wanita Tinggi = Soprano Sedang Rendah = Mezzo-Soprano = Alto Suara Pria Tinggi = Tenor Sedang Rendah = Bariton = Bass

B. Instrumen Di dalam penyajian musik hanya ada dua media yang biasa digunakan, yaitu instrumen vocal dan non vocal. Instrumen non vocal ini memiliki bentuk dan jenis yang beraneka ragam, tetapi jika dilihat dari jenis musik yang biasa disajikan, jenis instrumen tersebut dapat dibedakan dari jenis instrumen musik barat dan musik daerah. Namun demikian, dengan adanya perkembangan dalam bidang musik, banyak pula musik-musik yang dibuat dengan menggunakan instrumen musik lain selain instrumen musik barat dan daerah, seperti dari batu, drum, kaleng, barang bekas, dan sebagainya. Berkaitan dengan media tersebut, pada kesempatan ini kami paparkan beberapa media berikut. 1. Instrumen Musik Barat Instrumen yang biasa digunakan di dalam sajian musik Barat sangat beraneka ragam baik dilihat dari bentuk maupun suara yang dihasilkannya. Tetapi jika dilihat jenisnya dapat dikelompokan kedalam enam kelompok, yaitu; Instrumen string (violin, gitar), Tiup kayu (flute, Clarinet), Perkusi, Keyboard, dan instrumen elektronik. Sedangkan jika dilihat dari bunyi yang dihasilkannya, dapat dikelompokan kedalam lima kelompok, yaitu: a. Chordophone, yaitu instrumen musik yang sumber bunyinya dari dawai. b. Aerophone, yaitu instrumen musik yang sumber bunyinya dari udara. c. Idiophone, yaitu instrumen musik yang sumber bunyinya dari instrumen itu sendiri. 8.3. 3

Unit 8 – Sub Unit 3

d. Membranophone, yaitu instrumen yang sumber bunyinya dari kulit. e. Electrophone, yaitu instrumen yang sumber bunyinya dari listrik. Untuk dapat menghasilkan bunyi yang diinginkan, diperlukan wawasan dan pengetahuan tentang teknik memainkan setiap instrumen yang ada. Hal itu sangat penting untuk diketahui, agar kita tidak salah di dalam memainkan instrumen musik yang akan dipelajari. Dari sejumlah instrumen musik Barat yang biasa digunakan, dapat dikelompokan berdasarkan pada teknik memainkannya, yaitu: a. Digesek Instrumen-instrumen jenis ini dimainkan dengan cara digesek pada bagian dawainya. Warna suara dan rentang pitch yang dihasilkan oleh instrumen yang termasuk kategori ini sangat bergantung kepada ukuran besar kecilnya instrumen tersebut. Instrumen paling kecil yang jika digesek menghasilkan rentang pitch paling tinggi dalam kelompok musik Barat adalah Violin. Sebaliknya instrumen yang memiliki ukuran paling besar, yang jika digesek menghasilkan rentang pitch paling rendah, adalah bass. Seperti disampaikan pada uraian tersebut di atas, bahwa instrumen yang termasuk kepada kategori digesek dimainkan dengan cara digesek menggunakan penggesek yang disebut dengan istilah Bow. Terbuat dari sebuah tongkat kayu dan tali yang dibuat dari “rambut Kuda” atau nilon. Untuk lebih jelasnya, perhatikan gambar-gambar instrumen berikut di bawah ini.

8.3. 4

Unit 8 – Sub Unit 3

Instrumen Violin

Instrumen Cello

b. Dipetik Instrumen musik dawai tidak hanya dimainkan dengan cara digesek, tetapi ada pula yang di dalam memainkannya dengan cara dipetik. Meskipun semuanya termasuk pada kelompok yang sama, dalam hal ini kelompok dawai, tetapi karena proses membunyikannya berbeda maka bunyi yang dihasilkannya pun berbeda pula. Berbeda dengan instrumen yang dibunyikan dengan cara digesek, instrumen yang dalam membunyikannya dengan cara dipetik ini, dibunyikan/dipetik dengan menggunakan jari atau dengan menggunakan

8.3. 5

Unit 8 – Sub Unit 3

plectrum (keeping untuk memetik dawai). Adapun instrumen yang termsuk dipetik ini adalah Gitar dan Harp. Tetepi beberapa instrumen yang dibunyikan dengan cara digesek tersebut di atas, seperti; violin, cello, dan bass, juga kadang-kadang juga dimainkan dengan cara dipetik.

Instrumen Gitar c. Ditiup Kelompok instrumen ini dibunyikan hanya dengan cara ditiup. Bunyi yang dihasilkan oleh instrumen tiup ini, adalah karena adanya getaran yang yang terjadi di dalam tabung instrument. Instrumen tiup pada musik barat pada umumnya dibuat dari kayu, tetapi sejak abad ke 20 terdapat instrumen yang dibuat dari bahan logam, yaitu piccolo dan flute.

Instrumen Flute 8.3. 6

Unit 8 – Sub Unit 3

Pada instrumen tiup kayu terdapat lubang-lubang yang terletak pada badan instrumen tersebut. Lubang-lubang tersebut dapat dibuka-tutup baik dengan menggunakan jari maupun dengan pengontrolan pada pad-nya secara mekanis (pad adalah penutup lubang instrumen tiup yang sengaja dibuat karena secara teknis tidak bias dijangkau dengan menggunakan jari tangan).

Recorder

Pada beberapa instrumen tiup kayu terdapat alat yang disebut dengan istilah reed. Reed adalah sumber bunyi yang sangat penting dalam instrumen musik kayu. Alat tersebut dibuat dari sepotong kayu rotan tipis, panjangnya sekitar 2,5 inci yang dibuat agar dapat bergetar oleh aliran udara dari mulut. Dalam musik Barat terdapat instrumen yang menggunakan reed tunggal dan ada pula yang menggunakan reed ganda. Instrumen yang menggunakan reed tunggal adalah Clarinet, Bass Clarinet, dan Saxophone. Sedangkan instrumen yang menggunakan reed ganda adalah Oboe, English horn, bassoon, dan contrabassoon.

8.3. 7

Unit 8 – Sub Unit 3

Instrumen Clarinet Selain instrumen tiup kayu, di dalam khasanah musik Barat juga terdapat kelompok instrumen tiup logam (brass). Instrumen yang termasuk kepada kelompok tersebut adalah trompet, French horn, trombone, dan tuba. Pada kelompok instrumen ini vibrasi yang ditimbulkan dari bibir pemain ketika meniup mouthpiece yang diperkuat dan ditentukan warna suaranya oleh tabung yang memiliki coil (tabung yang dibentuk melingkar).

Instrumen Trumpet

8.3. 8

Unit 8 – Sub Unit 3

Instrumen Trombone

d. Dipukul, atau Digosok Dalam instrumen musik barat terdapat kelompok instrumen perkusi. Cara memainkan kelompok instrumen ini bermacam-macam, ada yang harus digosokan atau digoyangkan, dan adapula yang dengan cara dipukul. Jenis instrumen di pukul akan menghasilkan bunyi jika dipukul pada bagian permukaan kulit instrumennya. Sedangkan instrumen yang lain ada yang mengeluarkan bunyi jika instrumen tersebut digoyangkan. Perhatikan gambar di bawah ini.

8.3. 9

Unit 8 – Sub Unit 3

Instrumen Timpani e. ditekan Selain beberapa cara yang telah disampaikan tersebut di atas, dalam khasanah musik barat terdapat juga instrumen-instrumen yang membunyikannya dengan cara ditekan pada bagian papan nada instrumen tersebut. Salah satu instrumen dimaksud adalah Piano. Perhatikan gambar berikut di bawah ini.

Instrumen Piano

2. Instrumen Musik Daerah 8.3.10

Unit 8 – Sub Unit 3

Selain instrumen musik barat yang telah kami paparkan tersebut di atas, instrumen lainnya yang banyak terdapat di Indonesia adalah instrumentinstrumen yang biasa digunakan di dalam berbagai pertunjukan musik daerah di Indonesia. Setiap daerah di Indonesia ini memiliki sepesifikasi dalam hal instrumen musik yang biasa digunakannya, tidak saja dalam hal jumlah instrument, bentuk instrument, tetapi juga nama instrumen dan cara-cara memainkannya. Seperti pada pembahasan tentang istrumen musik barat tersebut di atas, pada pembahasan tentang instrumen musik daerah Indonesia pun akan di bagi berdasarkan kelompok sumber bunyinya, yaitu:

a. Chordophone Dalam sajian musik-musik daerah di Indonesia banyak yang menggunakan instrumen yang sumber bunyinya dari dawai. Hampir setiap daerah di Indonesia memiliki instrumen musik jenis ini, tetapi tentu saja instrumen musik yang ada di setiap daerah memiliki perbedaan yang spesifik, mulai dari bentuk, warna suara, jumlah dawai hingga teknik memainkannya. Untuk lebih jelasnya perhatikanlah baik-baik gambargambar instrumen dawai berikut ini.

Instrumen Kacapi dari daerah Jawa Barat

8.3.11

Unit 8 – Sub Unit 3

b. Aerophone, Instrumen musik Aerophone adalah instrumen musik yang sumber bunyinya dari udara, dalam khasanah musik daerah disebut kelompok musik tiup. Instrumen jenis ini juga banyak terdapat di berbagai daerah di Indonesia. P)erhatikan baik-baik setiap gambar yang terdapat di bawah ini.

Instrumen Suling c. Idiophone Instrumen musik yang termasuk pada kelompok Idiophone adalah instrumen yang sumber bunyinya berasal dari instrumen itu sendiri. Artinya bahwa jika instrumen tersebut dimainkan, maka instrumen tersebut akan mengeluarkan bunyi. Teknik memainkan jenis instrumen ini bermacam-macam, ada yang dipukul, digoyang, dipukulkan, dan sebagainya.

8.3.12

Unit 8 – Sub Unit 3

Instrumen Bonang Degung dari Jawa Barat

Instrumen Bilah terbuat dari bahan perunggu

8.3.13

Unit 8 – Sub Unit 3

Instrumen Angklung

d. Membranophone, yaitu instrumen yang sumber bunyinya dari kulit. Instrumen jenis ini sangat banyak berkembang di Indonesia, terutama dalam khasanah musik tradisional yang berkembang di Indonesia. Untuk lebih jelasnya perhatikan contoh gambar di bawah ini.

Instrumen Kendang

8.3.14

Unit 8 – Sub Unit 3

3. Instrumen Lain Selain instrumen musik yang biasa digunakan di dalam penyajian musik baik tradisional maupun nontradisional, pada saat ini banyak pula sajian-sajian musik yang di dalam penyajiannya menggunakan instrumen lain, seperti barang-barang bekas, drum, botol, dan sebagainya. Perhatikan beberapa gambar berikut.

LATIHAN 1. Lakukanlah pendataan terhadap beberapa grup musik yang ada di sekitar lingkungan anda, kemudian tulislah instrument-instrumen yang digunakan di dalam setiap pertunjukannya. 2. Berikan gambaran tentang cara memainkan setiap instrumen yang digunakan oleh grup musik tersebut. 3. Kelompokan instrument-instrumen tersebut kedalam jenis instrumen dilihat dari sumber bunyinya. 4. Pelajarilah teknik memainkan salah satu instrumen yang anda anggap mudah. 5. Tulislah tentang teknik pembuatan salah satu instrumen tersebut.

RANGKUMAN Media yang digunakan di dalam membuat sebuah karya musik pada dasarnya dapat dibedakan menjadi dua bentuk, yaitu vocal dan instrument. Dalam sebuah karya music, instrumen memiliki peranan yang sangat penting. Dikatakan demikian, karena tanpa adanya instrumen musik apa pun tidak akan terjadi.

8.3.15

Unit 8 – Sub Unit 3

Media yang digunakan di dalam sebuah sajian seni musik sangat beraneka ragam. Ada instrumen yang sudah baku yang biasa digunakan di dalam sajian music-musik tertentu, seperti musik barat dan musik daerah, tetapi juga ada instrument-instrumen yang tidak baku. Instrumen tersebut digunakan karena komposernya menginginkan bunyi yang dihasilkan oleh instrumen dimaksud.

Tes Formatif 3 Pilihlah salah satu jawaban yang menurut Anda paling benar. 1. Berdasarkan sumber bunyi yang dihasilkannya, Flute adalah termasuk pada jenis instrument……… a. Chordophone b. Aerophone c. Xylophone d. Idiophone 2. Berdasarkan sumber bunyi yang dihasilkannya, Gitar adalah termasuk pada jenis instrument……… a. Chordophone b. Aerophone c. Membranophone e. Idiophone 3. Suling atau Seruling adalah instrumen musik yang dibunyikannya dengan cara….. a. Digoyang b. Dipukul c. Ditiup d. Digesek 4. Reyong adalah instrumen musik tradisional dari daerah a. Sunda b. Nias c. Papua d. Bali 5. Instrumen musik yang tergolong kepada jenis membranophone adalah alat musik yang sumber bunyinya dari… a. Dawai b. Kulit 8.3.16

Unit 8 – Sub Unit 3

c. Bambu d. Kulit Kerang 6. Instrumen musik daerah yang dimainkan dengan cara dipetik, adalah….. a. Rebana b. Genjring c. Siter d. Rebab 7. Instrumen musik daerah yang cara membunyikannya digoyang adalah…. a. Angklung b. Calung c. Reyong d. Gambang 8. Instrumen musik daerah yang cara membunyikannya digesek adalah…. a. Calung b. Rabab c. Talempong d. Gondang 9. Nama-nama instrumen musik berikut ini termasuk instrumen musik idiophone yang sejenis, kecuali…… a. Giying b. Saron c. Rincik d. Talempong 10. Diantara instrumen musik barat berikut ini, yang termasuk instrumen petik adalah….. a. Oboe b. Xylophone c. Flute d. Harp Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub unit 3 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 8.3.17

Unit 8 – Sub Unit 3

80 - 89% 70 - 79% < 70%

= baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

8.3.18

Unit 8 – Sub Unit 3

DAFTAR PUSTAKA

Bagoes P.Wiryomartono “Pijar-pijar Penyingkap Rasa” PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, Elliot, David J. Musik Matters. New York : Oxford University Press. 1995 Johans Sebastian Bach, Gesange Choral Bach, Kumpulan Choral JS. Bach. Langer; Suzanne K. Alih Bahasa,Widaryanto; F.X, Problematika Seni –ASTI, Bandung, 1988. Lovelock, William. First Year Harmony, Great Britain: Cammelot , 1979 Lovelock, William. Second Year Harmony, Great Britain: Cammelot ,1979 Lovelock, William. Thirty Year Harmony, Great Britain: Cammelot , 1979 Mack,Dieter:Pengarahan Solfegio.,UPI., Bandung:1995 Mack; Dieter : Pendidikan Musik – Antara Harapan dan Realitas, UPI-MSPI, Bandung, 2000 (1996). Mack, Dieter:Pengarahan Teori Dasar Musik Barat dan Harmoni Tonal Dasar., UPI., Bandung: 2000 Mack, Dieter: Four Voiced Harmony Tonal., UPI., Bandung: 2000 Mack, Dieter: Ilmu Melodi., PML., Yogyakarta: 1995 Paat, Alex : Teori dasar Musik, IKIP Jakarta, 1981 Tjetjep Rohendi : Kesenian Dalam Pendekatan Kebudayaan., STSI Pers., Bandung: 2000 Geertz ;Cliford, Alih Bahasa oleh Susanto; Budi, SY. Kanisius, Yogyakarta, 1992 Hadi; Sumandiyo;Y, Teori-Teori Seni – Course Pack 1, UNESSA, 2001

8.3.19

Unit 8 – Sub Unit 3

KUNCI JAWABAN TEST FORMATIF Kunci Jawaban Unit 8

Test Formatif 1 AÊ ¨ A4 Ý DÝß 5B B B4€ÀC 4 L ý Cü ß 5AÀ ß 5 C

Test Formatif 2 CÊÊ AÊ BÎ_ pC C Cí _ pDÀ _ C 7A S p B

Test Formatif 3 AÊAp g Î AÈ• 6A Cí ± ÀB p Ap€ 6BÀ• Bç • 6 D

8.3.20

Unit 9

Unit

9

BERKARYA SENI TARI
Oleh Zakarias Soeteja Beben Barnas Sub unit 1 Menyusun Bentuk Rancangan Karya Tari Sub unit 2 Teknik dan Langkah Menyusun Tari Tradisi Sub unit 3 Jenis-Jenis Karya Tari dan Koreografer Untuk memperoleh keberhasilan di dalam mempelajari unit ini, kami sarankan agar saudara memperhatikan petunjuk berikut ini.     Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan unit hingga Saudara benar-benar memahami dari pembelajaran unit ini. Bacalah uraian unit ini, kemudian temukan kata kuncinya atau diskusikan dengan teman Saudara. Perluaslah wawasan Saudara dengan cara mencari berbagai sumber lain baik dalam bentuk VCD maupun bahan ajar berbasis web. Setelah Saudara benar-benar memahami isi yang dibahas di dalam unit ini, selanjutnya kerjakanlah latihan yang terdapat pada unit ini sesuai dengan petunjuknya.

Setiap akhir sub unit, jangan lupa menjawab setiap soal yang sudah disediakan. Jika telah selesai mengerjakan, Saudara boleh mencocokan dengan kunci jawabannya.

Unit 9 – Sub Unit 1

Sub UNIT

1

MENYUSUN BENTUK RANCANGAN KARYA TARI
Konsep garap dari sebuah bentuk tari merupakan gambaran mengenai bentuk struktur tari dalam tulisan. Dengan membaca sebuah konsep garap, saudara akan mengetahui gambaran satu bentuk tari berdasarkan hasil pengamatan lingkungan sosial dan budaya. Rangkaian gerak-gerak murni akan sering kita lihat dalam tari-tarian yang tergolong dalam tari kreasi baru, sedangkan gerak-gerak maknawi lekat dalam tari-tarian tradisi atau klasik. Pengembangan gerak-gerak dasar tari akan terkait erat dengan komposisi tari berupa tatarias dan busana, iringan, properti maupun pola garapannya. A. Konsep Garap. Konsep garap dari sebuah bentuk tari, diperlukan sebagai gambaran garapan tari dalam bentuk tulisan. Menyusun sebuah konsep garap tari yang berangkat dari hasil pengamatan terhadap lingkungan sosial dan budaya masyarakat, dapat dilakukan dengan mendata aspek-aspek sebagai berikut:           Nama tarian Nama tempat atau keadaan lingkungan dimana tari tersebut ada Klasifikasi tari: ritual, hiburan atau tontonan Arti, tema atau ceritera tarinya Pencipta tarinya Para penari atau pemusiknya Gambarana interaksi atau komunikasi antar pendukung tari, pemusik, peonton atau masyarakat secara luas Bentuk geraknya Bentuk iringannya Rias dan busananya

9.1.1

Unit 9 – Sub Unit 1

Properti yang digunakan

B. Identifikasi Aspek-aspek Pendukung 1). Nama Tarian Nama-nama tarian tradisi di Nusantara maupun di Mancanegara biasanya berkaitan erat dengan bahasa yang digunakan dalam berkomunikasi. Nama tarian biasanya hanya terdiri dari satu kata. Nama tarian dapat diambl dari salah satu bentuk gerak tarinya, bentuk iringannya, bentuk rias dan busananya ataupun bentuk properti yang digunakannya. Sebagai contoh nama tarian yang diambil dari gerak tarinya: tari nelayan, tari memetik teh, tari kupu-kupu, dan lain-lainya. Nama tari dari bentuk iringannya: tari ketuk tilu (dari Jawa Barat), tari Dolalak (dari Jawa Tengah), tari Saluang (dari Sumatra Barat), tari Rampak Bedug (dari Banten), dan lain-lainnya. Nama tari dari bentuk rias dan busananya: tari Topeng Cirebon (dari Jawa Barat), tari Yapong (dari Betawi), dan lain-lainnya. Nama tari dari jenis properti yang digunakan: tari panah, tari tombak, tari tali, dan lain-lainnya. 2). Nama tempat Nama tempat atau keadaan lingkungan dimana tari tersebut lahir, Tentunya kita dapat membedakan bagaimana kedaan wilayahnya berdasarkan iklim yang terdapat di wilayah tersebut. Sebagai contoh kita mengetahui bagaimana kehidupan masyarakat Eskimo yang hidup dan bertempat tinggal di daerah kutub. Tentunya kita dapat membayangkan bagaimana bentuk tariannya. Kita juga tentunya akan dapat membayangkan bentuk-bentuk tari yang berkembang di tengah-tengah masyarakat yang bertempat tinggal di tengah rimba. Prilaku yang nampak di antarnya adalah suasana berburu, yang memungkinkan lahirnya tari berburu. Jarang kita menemukan tari nelayan di tengah-tengah masyarakat gurun pasir. Dengan kata lain bahwasannya suatu bentuk dan struktur tari akan berpengaruh erat dengan lingkungan alamnya. 3). Klasifikasi tari ritual, hiburan dan tontonan

9.1.2

Unit 9 – Sub Unit 1

Menggarap tari yang berfungsi sebagai sarana ritual, tentunya berbeda dengan garapan tari yang berfungsi sebagai hiburan ataupun tontonan biasa. Garapan tari-tarian yang berfungsi ritual selalu terkait dengan beberapa ketentuan seperti: kapan dan dimana tarian tersebut disajikan, lamanya waktu pertunjukan, pendukung tari yang harus memenuhi ketentuan-ketentuan khusus, dan lainlainnya. Sedangkan tari-tarian yang berfungsi sebagai hiburan atau tontonan biasa, lebih mengutamakan unsur estetis sebagai sebuah pertunjukan tari. Lama pertunjukan tarinya bervariasi. Artinya kita dapat menyaksikan tari pada acara hiburan atau tontonan yang berdurasi lima menit atau bahkan kurang dari waktu tersebut. 4). Arti, tema atau ceritera tari, Menentukan tema dalam sebuah tarian dapat berpatokan beberapa hal sebagai berikut: Pertama, Tentukan atau konsep garap yang akan dijadikan sebuah garapan atau bentuk tari.Ide atau konsep garap dapat diangkat dari unsure keindahan alam, maupun keindahan ciptaan manusia. Yang termasuk keindahan alam akan berkaitan dengan Allah sebagai Sang Pencipta. Wujud yang bias dijadikan ide atau konsep garap tari di antaranya: gambaran keindahan pelangi, indahnya kumpulan awan, air terjun, pegunungan, ombak di lautan dan lain sebagainya. Sedangkan yang termasuk keindahan hasil karya manusia yang dapat diangkat menjadi garapan atau bentuk tari di antaranya kokohnya bentuk pyramid, candi-candi, laying-layang dan lain sebagainya. Kedua, Tentukan alur atau urutan ceritera yang akan diterapkan dalam garapan tari,. Setelah kita menentukan ide atau konsep garap yang akan digunakan dalam bentuk tari, selanjutnya kita harus menyusun bagian-bagian dari bentuk atau wujud ke dalam sebuah ceritera pendek. Contoh: a). Keindahan pelangi dapat diawali dengan bentuknya yang menyerupai cincin setengah lingkaran, warna merah kuning, hijau dengan latar belakang langit biru, atau proses terjadinya pelangi tersebut, dan lain sebagainya.

9.1.3

Unit 9 – Sub Unit 1

b). Keindahan bentuk layang-layang, dapat dimulai dengan bentuknya yang beraneka macam seperti naga, kupu-kupu, burung, dan lain-lainnya, atau kedaan laying-layang yang tertiup angin sepoi-sepoi, kencang ataupun laying-layang yang putus karena kalah diadu dengan lainnya. 5) Pencipta tari Seorang koreographer atau pencipta tari ada yang berasal dari bakat secara alamiah ataupun diperoleh dari pendidikan secara formal di sekolah-sekolah yang khusus mencetak atau meluluskan seorang pencipta tari. Beberapa sekolah tersebut adalah: Sekolah Tinggi Seni Indonesia (STSI) yang terdapat di Bandung dan Padang, Institut Seni Indonesia (ISI) di Yogyakarta, Denpasar dan Surakarta, Institut Kesenian Jakarta (IKJ), maupun Jurusan/Program Pendidikan Seni Tari di Universitas-universitas eks IKIP. Penata tari yang dihasilkan dari sekolah formal ini, setara dengan sarjana S-1. Sementara itu ada juga seorang seniman yang berasal dari alam. Artinya penata tari tersebut tidak menempuh jalur pendidikan formal, kesenimanannya ada yang hasil didikkan studio tari atau sanggar, bakat alamiah ataupun dimilikinya karena warisan dari keturunannya terdahulu. 6) Menentukan penari atau pemusik Penari dalam sebuah pertunjukan tari adalah orang-orang yang terlatih khusus, untuk menguasai tarian yang akan dipertunjukannya. Untuk tari-tari tradisi penarinya biasanya harus memenuhi ketentuan-ketentuan tertentu seperti golongan dewasa, sedang dalam keadaan bersih diri, ada yang harus melakukan puasa terlebih dahulu, dan lain-lainnya. Kalau kita melihat bentuk-bentuk tari tradisi yang terdapat di beberapa wilayah Jawa Tengah dan Jawa Barat, akan kita temui penari laki-laki maupun perempuan. Bahkan di Jawa Tengah ada tari tradisi yang perempuannya di tarikan oleh penari laki-laki. Sedangkan penari dalam taritari kreasi baru lebih dituntut sebagai keutuhan bentuk tarinya. Artinya para penari tersebut tidak harus melakukan tahap-tahap seperti yang dilakukan oleh penari dalam tarian tradisi.

9.1.4

Unit 9 – Sub Unit 1

Pemusik dalam tari-tarian tradisi harus benar-benar menguasai musik iringan setiap tari yang dipertunjukan. Kalau kita melihat pertunjukan tari tradisi di kraton Yogyakart, kita akan melihat para pemusik yang cenderung berusia lanjut. Hal ini menandakan bahwasannya mereka menjadi pemusik sudah sangat lama. Ketentuan-ketentuan yang juga harus dilakukan oleh pemusik diantaranya mereka tidak boleh melangkahi waiditra gamelan yang mereka tabuh, pada waktuwaktu tertentu mereka harus membersihkan waditra gamelan tersebut dengan menggunakan mantra-mantra atau sesaji khusus dan lain-lainnya. 7) Interaksi antara pendukung tari, pemusik dan penonton, Untuk tari-tarian yang bersifat hiburan atau bahkan tontonan biasa, tidak jarang kita jumpai adanya komunikasi antara seluruh pendukung dalam pertunjukan tari. Bentuk komunikasi tersebut dapat berupa sapaan, saling melempar selendang atau menari bersama. Di beberapa wilayah Jawa Barat khususnya untuk pertunjukan tari yang berbentuk rakyat suasana seperti tersebut menjadi satu hal yang tidak terpisahkan. Artinya hal tersebut menjadi ciri khas pertunjukannya. Bentuk pertunjukan yang melibatkan keseluruhan pendukung dan penonton, dapat kita jumpai di antaranya dengan munculnya penari dari tengahtengah penonton, atau komunikasi antara penonton dengan pemusik yang meminta lagu tertentu. 8) Bentuk gerak dan iringannya, Perbendaharaan gerak yang dapat kita amati dalam seluruh pertunjukan tari baik tradisi maupun kreasi baru, tidak terlepas dari unsur estetis. Gerak sebagai alat komunikasi antara penari dengan penontonya, harus mengandung pemaknaan dari keutuhan tarinya. Masing-masing gerak dalam tari dari satu tempat dengan tempat lainnya, akan memilik karakteristik yang berkaitan erat dengan pola hidup masyarakatnya. Katakanlah masyarakat Jawa Barat yang cenderung ektrover (terbuka) dalam menerima pengaruh dari daerah lainnya, melahirkan gerak-gerak tari yang bercirikan luas dalam pola ruangnya.

9.1.5

Unit 9 – Sub Unit 1

Begitu pula dengan bentuk iringan tarinya. Ada musik yang mengikuti tariannya, tetapi ada juga tari yang mengikuti irama musik yang telah lebih dulu diciptakan. Untuk kedua bentuk tersebut di atas tentunya kalau kita cermat, akan didapat dua gaya yang berbeda. Contoh tari-tarian yang mengikuti musik adalah, tari-tarian yang dialkukan oleh penari latar dalam berbagai event pertunjukan baik ditelevisi maupun secara langsung. Biasanya tari yang demikian tergolong dalam tari kreasi baru. Sedangkan untuk tari-tarian tradisi biasanya musik mengiringi tarinya. Artinya gerak-gerak tari menjadi sedemikian indah, karena dengan tepat diiringi oleh irama yang dihasilkan dari musik pengiringnya. 9) Rias dan busananya, Pada tari-tarian kreasi baru, rias atau make up, kadangkala satu bentuk tarian dengan tarian lainnya hampir sama. Penari tersebut hanya berias agar nampak cantik dan menarik. Tetapi untuk tari-tarian tradisi satu bentuk tarian dengan tarian lainnya memiliki rias yang berbeda sesuai dengan karakter tarinya. Katakanlah untuk karakter halus riasnya tidak akan sama dengan tarian yang berkarakter gagah. Adapun busana yang digunakan sudah barang tentu berbeda antara satu tari dengan tari lainnya. Hal ini juga berkaitan erat dengan bentuk dan ceritera tarinya itu sendiri. Warna dari busana yang digunakan dalam pertunjukan tari khususnya dewasa ini, biasanya cenderung meriah atau menyala. Hal ini berkaitan dengan kepentingan pertunjukan itu sendiri, sehingga penari dapat kelihatan menyolok di panggung. 10) Properti yang digunakan, Properti adalah alat bantu yang digunakan oleh penari untuk mendukung agar maksud dari gerak tersampaikan kepada penonton. Dalam tari Gatot Kaca kita akan melihat satu properti yang menempel di tubuh penarinya, yaitu Badong atau sayap. Dia dapat menjadi properti dan juga menjadi busana, karena diperlukan untuk membantu pemahaman penonton terhadap figure Gatot Kaca yang dapat terbang. Dalam satu versi pertunjukannya kita dapat menyaksikan tari

9.1.6

Unit 9 – Sub Unit 1

Gatot Kaca -Sakipu. Sakipu merupakan perwujudan Gatot Kaca yang memiliki sifat jahat. Dalam pertunjukannya Sakipu dilengkapi pula dengan properti rantai dimana ujungnya dilengkapi dengan bola api. Properti ini digunakan pada saat bertarung dengan Gatot Kaca. Bentuk-bentuk properti lainnya yang sering digunakan dalam pertunjukan tari tradisi adalah: selendang, sapu tangan, panahan, keris, tombak, gada, pecut, dan lain-lainnya. Sedangkan properti yang sering kita lihat digunakan dalam pertunjukan tari kreasi antara lain: kain, kursi, meja, tangga, dan lain-lainnya. C. Identifikasi Gerak Dasar Tari Mengidentifikasikan gerak dasar yang akan dijadikan sebuah garapan tari, dapat berpatokan pada ragam gerak maknawi maupun murni. Coba kita ingat kembali pelajaran kelas dua yang membahas pengklasifikasian gerak berdasarkan anatomi tubuh. Prinsipnya seluruh anggota tubuh manusi dapat dijadikan ide untuk melahirkan gerak, yang kemudian dirangkai menjadi sebuah bentuk tari. Hendaknya kita memiliki perbendaharaan gerak-gerak dasar dari seluruh anatomi tubuh kita, yang sesuai dengan ciri-ciri latar belakang budaya yang ada di nusantara maupun mancanegara. Sebagai contoh gerak-gerak lambaian lengan dan tangan pada tari Melayu, memiliki pola irama yang mengalun. Sedangkan pengolahan gerak dan ruang pada tari Ballet di beberapa negara Barat, cenderung lebar dan luas yang merupakan perpaduan antara bentuk gerak simetris dan asimetris. Gerak-gerak dasar yang sesuai dengan fungsi dan tujuan dilakukannya gerak tersebut, harus tetap berpatokan pada latar belakang budaya dimana tari tersebut berada. Beberapa pengklasifikasian gerak-gerak dasar berdasarkan fungsi ritual diantaranya: 1). Bentuk gerak tangan: sembahan, berdoa ataupun pasrah 2) Bentuk gerak kepala dan badan: menengadah ke atas dengan pandangan penuh harap, mata menerawang jauh, atau bersimpuh di tanah sebagai perwujudan penyatuan diri dengan alam

9.1.7

Unit 9 – Sub Unit 1

3). Bentuk gerak kaki: melakukan hentakan-hentakan dengan lambat, sedang atau cepat. Lompatan-lompatan kedua kaki dapat dilakukan sebagai perwujudan kebahagiaan, karena tercapainya suatu maksud. D. Memperagakan Tari Karya Sendiri Setelah membaca dan mempelajari dengan seksama uraian di atas, Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam membuat karya tari sendiri adalah sebagai berikut: 1). Perbendaharaan gerak yang dikreasikan dari gerak-gerak dasar, yang sesuai dengan konsep atau ide garap 2). Kesesuaian perbendaharaan gerak-gerak yang ada dengan latar belakang budaya, misal: Aceh, Medan, Toraja, Bali, Betawi, Sunda, Jepang, India, Mesir, dan lain-lainnya. 3). Pengklasifikasian berdasarkan gerak-gerak maknawi ataupun murni 4). Pengembangan gerak-gerak yang ada berdasarkan aspek penunjang lainnya seperti, tata rias, busana dan iringan tarinya LATIHAN Sesuai dengan tujuan pembelajaran dalam sub unit ini adalah praktek berkarya tari maka saudara diminta untuk melakukan kegiatan berkarya secara langsung. Cobalah membuat sebuah garapan tari sederhana sesuai langkah-langkah dalam kertas garap PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Agar pemahaman saudara lebih luas, maka tontonlah satu bentuk pertunjukan tari secara langsung, baik dari wilayah nusantara maupun mancanegara. Selanjutnya pelajari kertas garapnya, lalu buat garapan tari sederhana dengan mengikuti langkah-langkah yang terdapat dalam kertas garap tersebut. Apabila saudara menemui kesulitan dalam mengerjakan tugas tersebut di atas, saudara dapat menanyakan langsung hal tersebut kepada tutor pembimbing saudara.

9.1.8

Unit 9 – Sub Unit 1

RANGKUMAN Konsep garap dari sebuah bentuk tari, diperlukan sebagai gambaran garapan tari dalam bentuk tulisan. Menyusun sebuah konsep garap tari yang berangkat dari hasil pengamatan terhadap lingkungan sosial dan budaya masyarakat, dapat dilakukan dengan mendata aspek-aspek nama tarian, nama tempat atau keadaan lingkungan dimana tari tersebut ada, klasifikasi tari, arti, tema atau ceritera tarinya, pencipta tarinya, para penari atau pemusiknya, gambarana interaksi atau komunikasi antar pendukung tari, pemusik, peonton atau masyarakat secara luas, bentuk geraknya, bentuk iringannya, rias dan busananya serta properti yang digunakan Mengidentifikasikan gerak dasar yang akan dijadikan sebuah garapan tari, dapat berpatokan pada ragam gerak maknawi maupun murni. Gerak-gerak dasar yang sesuai dengan fungsi dan tujuan dilakukannya gerak tersebut, harus tetap berpatokan pada latar belakang budaya dimana tari tersebut berada. Beberapa pengklasifikasian gerak-gerak dasar berdasarkan fungsi ritual diantaranya: (1) bentuk gerak tangan: sembahan, berdoa ataupun pasrah, (2) bentuk gerak kepala dan badan: menengadah ke atas dengan pandangan penuh harap, mata menerawang jauh, atau bersimpuh di tanah sebagai perwujudan penyatuan diri dengan alam, (3) bentuk gerak kaki: melakukan hentakan-hentakan dengan lambat, sedang atau cepat. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam membuat karya tari sendiri adalah : (1) perbendaharaan gerak yang dikreasikan dari gerak-gerak dasar, yang sesuai dengan konsep atau ide garap, (2) kesesuaian perbendaharaan gerak-gerak yang ada dengan latar belakang budaya, misal: Aceh, Medan, Toraja, Bali, Betawi, Sunda, Jepang, India, Mesir, dan lain-lainnya, (3) pengklasifikasian berdasarkan gerak-gerak maknawi ataupun murni dan (4) pengembangan gerakgerak yang ada berdasarkan aspek penunjang lainnya seperti, tata rias, busana dan iringan tarinya.

9.1.9

Unit 9 – Sub Unit 1

Test Formatif 1
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Konsep garap dari sebuah bentuk tari merupakan gambaran mengenai bentuk struktur tari dalam bentuk..... a. syair c. tulisan b. gambar d. lagu 2. Dengan membaca sebuah konsep garap, saudara akan mengetahui gambaran satu bentuk tari berdasarkan hasil pengamatan........ a. lingkungan alam c. lingkungan adat b. lingkungan sekolah d. lingkungan sosial dan budaya 3. Nama-nama tarian tradisi di Nusantara maupun di Mancanegara biasanya berkaitan erat dengan ............. yang digunakan dalam berkomunikasi a. bahasa c. gerak b. tanda d. simbol 4. contoh nama tarian yang diambil dari gerak tarinya adalah……….. a. tari ketuk tilu c. rampak bedug b. tari kupu-kupu d. tari saluang 5. Nama tari dari jenis properti yang digunakan misalnya……. a. tari perut c. tari panah b. tari pergaulan d. tari panggung 6. Nama tari yang diambil dari bentuk rias dan busananya adalah : a. tari petani c. tari kelinci b. tari topeng d. tari rakyat 7. Musik mengiringi gerak tariannya biasanya terdapat dalam tari-tarian... a. tradisi c. modern b. remaja d. latar 8. Tari-tarian yang mengikuti musik yang diciptakan terlebih dahulu umumnya terdapat pada tari-tarian ..... a. tradisi c. upacara b. ritual d. latar 9. Rias atau make up pada jenis tarian ...... cenderung sama. Penari tersebut hanya berias agar nampak cantik dan menarik a. anak-anak c. kreasi baru b. upacara d. tradisi 10. Alat bantu yang digunakan oleh penari untuk mendukung agar maksud dari gerak tersampaikan kepada penonton adalah a. panggung c. make up b. musik pengiring d. properti Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub unit 1 ini.

9.1.10

Unit 9 – Sub Unit 1

Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

9.1.11

UNIT 9 – Sub UNIT 2

Sub UNIT

2

TEKNIK DAN LANGKAH MENYUSUN TARI TRADISI

Sebelum belajar menyusun gerak tari, apresiasi atau menyaksikan berbagai pertunjukan tari sangat penting. Saudara bisa menonton secara bersama satu kelas misalnya ke gedung pertunjukan dengan dibimbing oleh tutor. Saudara juga bisa apresiasi di televisi, atau menonton pertunjukan tari di tempat-tempat lain. Belajar tari memang memerlukan proses waktu yang cukup lama, terlebih untuk belajar tari tradisi. Tapi untuk saat ini saudara bisa belajar tari dengan berbagai cara, karena bisa belajar mandiri di rumah melalui alat VCD, belajar di sanggar tari, dan belajar di sekolah. Suapaya saudara lebih cepat belajar menari saudara juga harus sering menonton tari, sebagai apresiasi, sebab dengan sering menonton tari, maka pengalaman kita pasti meningkat dan kita bisa lebih benyak pengalaman. Dengan apresiasi saudara sedikit demi sedikit bisa juga menilai hasil karya orang lain, serta sebagai tambahan supaya saudara bisa melihat gerkangerkan yang lebih banyak. A. Belajar Menyusun Tari Setelah saudara bisa menari, tentu saudara ingin mengembangkan gerakgerak tari baru untuk dipertunjukan pada saat kenaikan kelas di depan muridmurid di sekolah dengan disaksikan oleh rekan-rekan guru dan kepala sekolah serta undangan. Saudara bisa menyusun gerakan dari gerak yang sederhana dengan langkah ke depan, ke belakang, ke samping, berputar. Dari langkahlangkah itu gunakan gerakan tangan secara sederhana tapi sesuai dengan jenis langkahan tadi. Komposisikan dalam tari kelompok supaya gerakanya lebih semarak. Lakukan gerakan tersebut berulang-ulang dengan bervariasi, kemudian

9.2.1

UNIT 9 – Sub UNIT 2

cari musik iringannya yang sesuai. Setelah itu untuk kebutuhan pentas, gunakan rias dan busana yang sederhana tapi bagus. Sebelumnya saudara bisa bertanya atau konsultasi pada ibi/bapa guru pengajar seni tari untuk minta petunjuk. Pembentukan Sikap; Sebagai langkah awal, saudara perlu mengetahui dan menguasai beberapa sikap dasar menari agar saudara lebih mantap dalam melakukan gerakan-gerakannya. Gerakan-gerakan tersebut sebagian bisa mengikuti dari sikap-sikap pola tari tradisi, yang nanti bisa saudara kembangkan, atau saudara bisa mencoba (eksplorasi ) dengan gerakan yang saudara temukan sendiri. Namun tidak ada salahnya apabila setelah saudara melihat berbagai tarian, saudara bisa jadikan sebagai sumber inspirasi penciptaan ide atau gagasan awal. Mempelajari sebuah tarian, pertama-tama badan kita sebagai bahan dasarnya harus siap untuk bergerak mulai dari ujung atas/kepala sampai ujung kaki. Untuk memudahkan saudara dalam melakukan tarian, saudara bisa mengawali dari pemantapan sikap-sikap kaki sebagai tumpuan dalam melakukan berbagai gerakan yaitu sikap kaki adeg-adeg kembar adalah sikap kedua telapak kaki dengan posisi membentuk sudut 450, sikap kaki adeg-adeg masekon adalah sikap kedua kaki terbuka ke arah serong depan dengan ukuran dua setengah panjang kaki. Sikap kaki sasag adalah sikap kaki menyilang dengan satu kaki di depan kaki yang satunya. SIKAP JINJIT ADALAH KEDUA KAKI DIANGKAT DENGAN BERTUMPU PADA UJUNG KAKI, BISA DILAKUKAN SAMBIL BERJALAN. Untuk sikap tangan saudara bisa melakukannya dengan sikap lurus ke berbagai arah, dan sikap ditekuk. Sikap badan pada umumnya dilakukan smbil tegak tapi tidak kaku, namun bisa pula sambil agak membungkuk tergantung pada kebutuhannya. Untuk sikap kepala pada umumnya agak tegak dan sangat fleksibel selalu mengikuti gerakan lainnya. Untuk pencarian gerak-gerak tari dari sikapsikap tersebut bisa dikembangkan melalui eksplorasi (mencari gerak) dari tubuh kita. Seluruh anggota badan kita fokuskan supaya bergerak semaksimal mungkin yang kemudian divariasikan satu sama lain, hingga merangkai menjadi suatu gerakan.

9.2.2

UNIT 9 – Sub UNIT 2

B. Eksplorasi Gerak Setelah saudara memperhatikan dan menyimak atau bahkan menyaksikan jenis-jenis tari Nusantara, baik dilihat dari gerakannya, riasan wajahnya, ragam busananya, serta musik iringannya, maka hal-hal tersebut bisa saudara jadikan sebagai dasar kreativitas saudara dalam menyususn sebuah tarian. Untuk memudahkan saudara dalam proses penyusunan karya tari terdapat dua hal yang bisa dijadikan sebagai stimulus atau rangsangan dalam eksplorasi gerak, yaitu stimulus/rangsang bunyi dan stimulus/rangsang gerak. Pertama adalah rangsang bunyi bisa dijadikan sebagai awal eskplorasi gerak, karena dengan mendengar suara atau bunyi dengan sendirinya akan ada rangsangan tersendiri untuk melahirkan gerak. Bunyi-bunyian yang dapat dijadikan rangsangan gerak sangat banyak jenisnya, misalnya bunyi musik, bunyi gitar, bunyi kendang dan sebagainya, tergantung kepada alat apa yang saudara gunakan. Kedua adalah rangsang gerak. Yang dimaksud dengan rangsang/stimulus gerak adalah gerak yang dapat dihasilkan dari seluruh anggota badan kita. Misalnya dari tangan, kiranya gerak apa yang bisa diungkapkan, gerak kepala, gerak badan, gerak kaki dan sebagainya. Stimulus gerak tersebut akan lebih mudah apabila disertai dengan stimulus bunyi-bunyi tadi. b. Gerak Maknawi dan Gerak Murni Tentu saudara masih ingat mengenai gerak maknawi dan gerak murni yang digunakan dalam istilah tari. Dalam proses penciptaan atau penyusunan karya tari, sang kreator terlebih dulu melakukan eksplorasi gerak. Dari hasil eksplorasi tersebut maka muncul gerak maknawi dan gerak murni. Hasil dari eksplorasi tersebut terdapat gerakan-gerakan yang tentunya beragam yaitu ada gerak yang bermakna dan ada gerak yang tidak bermakna. Gerak bermakna itulah yang disebut gerak maknawi. Gerak maknawi yaitu gerakan yang mempunyai arti seperti gerak memetik bunga, gerak menenun, gerak membatik, gerak mencangkul dan sebagainya. Sedangkan gerak tari hasil dari eksplorasi yang tidak memiliki arti disebut gerak murni. Walaupun kedua jenis tersebut berbeda tapi nilai estetis

9.2.3

UNIT 9 – Sub UNIT 2

tari tentu harus menjadi patokan utama, karena tari adalah bukan gerak keseharian tapi gerak yang telah mengalami pengolahan estetis. Sebagai contoh misalnya dalam tari tradisi Sunda terdapat istilah seperti gerak ukel, gerak seblak soder, gerak trisi, gerak godeg dan sebagainya. Gerakgerak tersebut dalam tari tidak memiliki arti atau makna. Maka gerak-gerak tersebut disebut gerak murni. Selain itu terdapat gerak memetik bunga, gerak mencangkul, gerak memukul dalam tari perang, gerak keupat dan sebagainya. Gerak-gerak tersebut jelas mengandung arti khusus, maka oleh karena itu gerakgerak yang demikian disebut gerak murni. Untuk mengungkapkan kedua jenis gerak tersebut tentunya diolah berdasarkan nilai estetis tari melalui gerak yang distilir (indah) sesuai dengan kebutuhan tari. Dari contoh-contoh gerakan tersebut, tentu pada tarian tradisi yang lainnya di daerah saudara masing-masing terdapat gerak maknawi dan gerak murni. Coba saudara perhatikan dari unsur jenis geraknya. Untuk lebih jelasnya saudara perhatikan pada tarian yang saudara sudah kuasai dan perhatikan pula gerak maknawinya dan gerak murninya. Setelah saudara berhasil mengeksplorasi beragam gerakan, maka dari kedua jenis gerak tersebut saudara bisa susun dengan berdasarkan kepada kedua gerak tersebut. Antara gerak maknawi dan gerak murni harus seimbang, sebab dalam tari bukan ungkapan gerak keseharian tapi gerak wantah yang distilir (diperindah) dan didistorsi, sesuai dengan kebutuhan ungkap tari dengan tetap memperhatikan nilai estetis seni tari. Untuk memudahkan saudara dalam membuat karya tari, gunakan tema tertentu yang biasa terjadi di lingkungan sekitar saudara. C. Eksplorasi Gerak Melalui Tema; Setelah saudara berulang-ulang mempelajarai gerak-gerak tersebut dengan gerak lainnya hasil eksplorasi saudara sampai bisa dan hafal, kemudian saudara susun sesuai dengan kemampuan kalian. Dari gerak-gerak yang saudara susun tadi, coba saudara gunakan tema yaitu untuk membantu mengungkapkan gambaran tarian atau gerakannya.

9.2.4

UNIT 9 – Sub UNIT 2

Tema adalah isi atau pokok dari tarian. Tema bisa diambil dari berbagai hal seperti tentang kehidupan binatang; contohnya kijang, burung merak, kupukupu, monyet, kodok dan sebagainya. Tema kejadian alam; seperti hujan, angin, banjir, laut, dan sebagainya. Tema suatu peristiwa/kegiatan sehari-hari manusia; seperti berhias, untuk perempuan, bermain, bertani, berlayar, berburu, mencuci dan sebagainya. Tema tentang gambaran seseorang; seperti sedih, senang, marah, gembira dan sebagainya. Dari ide-ide tema tersebut saudara bisa gunakan alat bantu ungkapan gerak dengan berbagai jenis property yang sesuai dengan tema yang saudara ungkapkan. D. Dari Tari Tradisi Ke Karya Tari Tari tradisi adalah suatu tarian (daerah) yang berkembang di masyarakat dalam kurun waktu yang relatif lama. Dalam pengembangannya tari tradisi bisa dijadikan sebagai sumber penciptaan karya tari baru. Oleh karena itu terdapat dua jenis macam tarian sebagai pijakan saudara dalam menyusun karya tari, yaitu berdasarkan ragam tari tradisi dan berdasarkan ragam tari non tradisi. Berdasarkan ragam tari tradisi yaitu saudara dalam mengungkapkan tarian, dengan berdasarkan kepada gerak-gerak tari tradisi. Misalnya dalam tari Sunda ada gerak keupat, tindak tilu, mincid dan sebagainya. Dalam tari Jawa terdapat gerak ulap-ulap, miwir sampur, gedrug, dan sebagainya. Dari gerak-gerak tersebut saudara kembangkan satu persatu hingga menjadi susunan karya tari baru. Bagi saudara yang sudah bisa menarikan tari daerah, maka itulah yang menjadi pijakan dasar dalam karya tari kamu. Misalnya dari daerah Sumatera terdapat tari piring, tari payung, tari serampang dua belas dan sebagainya. Dari gerak-gerak tersebut saudara bisa mengembangkannya dengan gerak-gerak baru sesuai dengan tema yang saudara gunakan Demikian pula untuk saudara yang berada di daerah lainnya seperti Aceh, Pontianak, Maluku, Flores, Kupang dan sebagainya, dari tari-tari tradisi di daerah masing-masing saudara bisa kembangkan menjadi karya tari baru. Beragam jenis tema dapat saudara gunakan ke dalam proses penciptaan karya tari. Dalam menggunakan tema untuk tari tentunya tidak sama dengan tema

9.2.5

UNIT 9 – Sub UNIT 2

yang digunakan untuk drama atau teater. Penggunaan atau pengangkatan tema untuk tari harus dipertimbangkan betul yang bisa diungkapkan ke dalam ungkapan gerak. Oleh karena itu tema-tema tari bisa digali dari kegiatan keseharian atau gambaran alam, ceritera-ceritera, kehidupan binatang dan sebagainya yang ada di sekitar daerah kamu. Setelah saudara cukup dengan eksplorasi gerak, maka gerak-gerak yang telah disusun gunakan iringan musik yang sesuai. Pencarian musik iringan pada umumnya dilakukan diakhir setelah gerakan tari tersusun. Musik sebagai iringan tari bisa dibuat khusus atau dicari musik jadi yang sesuai. Musik-musik daerah sangat banyak dan tak kalah menariknya untuk dijadikan musik tari ketimbang musik-musik luar. LATIHAN Cobalah susun sebuah garapan tari sederhana yang menurut saudara bisa saudara aplikasikan dalam pembelajaran tari di sekolah dasar. Upayakan tema yang saudara angkat adalah tema yang dekat dengan dunia anak-anak. Setelah gerak tari tersusun, buatlah musik iringan sederhana pula menggunakan berbagai alat musik sederhana yang mudah dimainkan oleh siswa sekolah dasar. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Amati berbagai sumber gagasan atau tema yang ada disekitar saudara. Perhatikan pula minat dan kegemaran anak-anak untuk menentukan tema yang sesuai dengan minat dan kegemaran anak-anak. Lakukan eksplorasi terus-menerus dengan menggunakan berbagai rangasangan gerak dan bunyi yang mudah saudara jumpai. Ajaklah rekan-rekan saudara untuk menyaksikan dan mengkritisi garapan yang saudara buat.

RANGKUMAN Tahap-tahap Menyusun Tari; Terdapat beberapa cara yang bisa saudara coba dalam menyusun gerak tari. Setelah saudara merasa puas bereksplorasi gerak

9.2.6

UNIT 9 – Sub UNIT 2

artinya mencoba dan mencari atau bereksperimen dalam mengolah gerakan, kemudian angkat suatu tema atau pokok ceritera yang dianggap cocok. Kemudian gunakan pengolahan ruang seperti pola lantai, disain ruang atas, tengah/medium/, dan bawah. Perhatikan gambar-gambar pola lantai di bawah ini, kemudian saudara kembangkan. Langkah berikutnya gunakan iringan tari dengan cara mencari sumber musik yang sesuai dengan tema dan gerak. Jangan lupa saudara perhatikan pula penggunaan unsur-unsur tari. Terakhir gunakan irama atau ritme sebagai pengaturan gerak, yaitu dengan irama, cepat, irama sedang atau irama lambat. Gunakan ritme secara bervariasi supaya tarian nampak dinamis dan menarik.

Test Formatif 2
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. sikap-sikap kaki sebagai tumpuan dalam melakukan berbagai gerakan yaitu sikap kaki adeg-adeg kembar adalah sikap kedua telapak kaki dengan posisi membentuk sudut ... a. 350 c. 650 0 b. 45 d. 250 2. sikap kaki ............ adalah sikap kedua kaki terbuka ke arah serong depan dengan ukuran dua setengah panjang kaki. a. sasag c. adeg-adeg masekon b. jinjit d. masagi 3. Sikap ......... adalah kedua kaki diangkat dengan bertumpu pada ujung kaki, bisa dilakukan sambil berjalan. a. masagi c. jinjit b. sasag d. masekon 4. dua hal yang bisa dijadikan sebagai stimulus atau rangsangan dalam eksplorasi gerak, yaitu .......... a. rangsang bunyi dan rangsang c. rangsang bunyi dan rangsang gerak. suara. b. rangsang bunyi dan rangsang d. rangsang bunyi dan rangsang bathin. cerita. 5. ……….yaitu gerakan yang mempunyai arti a. Gerak indrawi c. Gerak murni b. Gerak maknawi d. Gerak surgawi 6. ……….yaitu gerakan yang tidak mempunyai arti

9.2.7

UNIT 9 – Sub UNIT 2

7. 8. 9. 10.

a. Gerak indrawi c. Gerak murni b. Gerak maknawi d. Gerak surgawi Tema adalah .............. dari tarian. a. penghalus c. media b. isi atau pokok d. bentuk Tema tarian dari suatu peristiwa/kegiatan sehari-hari manusia misalnya a. sedih c. bermain b. gembira d. persembahan Tema tarian dari gambaran seseorang misalnya a. sedih c. berhias b. bermain d. kupu-kupu malam Untuk mengungkapkan kedua jenis gerak tari (maknawi dan murni) tentunya diolah berdasarkan nilai estetis tari melalui gerak yang ……… sesuai dengan kebutuhan tari. a. didistorsi c. distilir b. diakusisi d. diatur

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub unit 2 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

9.2.8

UNIT 9 - Sub UNIT 3

Sub UNIT

3

JENIS-JENIS KARYA TARI DAN KOREOGRAFER
Salah satu langkah awal dalam proses berkarya adalah dengan mengapresiasi berbagai pertunjukkan tari dan mengenal penciptanya untuk mengetahui latar belakang penciptaan tarian tersebut. Dalam unit sebelumnya saudara telah memperoleh pemahaman bahwa kegiatan berkarya pada dasarnya sama dengan kegiatan apresiasi dengan menggunakan pendekatan aplikatif. Dalam sub unit ini saudara akan memperoleh informasi lebih lanjut tentang jenis karya tari dan koreografernya yang dapat saudara jadikan referensi dalam menciptakan sebuah karya tari. A. JENIS-JENIS KARYA TARI Jenis-jenis tari di Indohesia dapat dibedakan atas dua bentuk yaitu berdasarkan pola garapannya dan berdasarkan bentuk koreografinya. Tari berdasarkan pola garapannya dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu tari tradisional dan tari kreasi baru. Tari tradional adalah tari yang berkembang dan telah mengalami perjalanan waktu lama yang bertumpu pada pola-pola tradisi yang telah ada. Tari tradisional dilihat dari nilai artistik garapannya atau secara koreografisnya dapat dibagi lagi ke dalam tiga jenis yaitu disebut tari sederhana, tari rakyat, dan tari klasik. Tari kreasi baru adalah tari yang mengarah kepada kebebasan dalam pengungkapannya, baik berpijak kepada tradisi maupun tidak berpijak kepada tradisi.

9.3.1

UNIT 9 - Sub UNIT 3

1. Tari Tradisional a. Tari sederhana Tari sederhana merupakan tarian yang dalam penampilannya memiliki kesederhanaan baik dilihat dari gerakannya, musiknya, maupun busana dan riasnya. Jenis tarian ini terdapat hampir di seluruh dunia yaitu pada waktu masyarakatnya hidup di jaman prasejarah (Soedarsono;1977). Namun kini bagi masyarakat pedalaman masih menyelenggarakan tarian ini yaitu untuk kepentingan upacara-upacara adat yang bersifat magis dan sakral atau suci. Jenisjenis tari sederhana ini diantaranya tari Mandau dari suku Dayak yang terdapat di daerah pedalaman Kalimantan, tari kelahiran disebut tari Wani dari Irian Jaya, tari kelahiran disebut tari Wolane,dan tari perang disebut Soya-soya dari Maluku, tari Pakon dari daerah Nusa Tenggara Barat untuk penyembuhan penyakit dan sebagainya. Tari sederhana lebih merupakan ungkapan kehendak atau keyakinan, dimana semua gerak dimaksudkan untuk tujuan tertentu seperti untuk mendatangkan hujan, akan melakukan perburuan, upacara khitanan, upacara perkawinan dan sebagainya. Ungkapan-ungkapan gerak tari sederhana, sangat sederhana yaitu hanya berupa kepakan-kepakan kaki, ayunan tubuh, langkahanlangkah kaki, dan sebagainya. b. Tari rakyat Tari rakyat yaitu tarian yang hidup dan berkembang di kalangan masyarakat jelata. Munculnya istilah tersebut terjadi sekitar tahun 400 M. yaitu ketika di Indonesia masyarakat dibagi ke dalam dua golongan yaitu golongan bangsawan dan raja sebagai golongan kaya dan berkuasa, serta golongan rakyat jelata sebagai golongan miskin. Tari-tari rakyat dalam kemunculannya masih berpijak pada unsur budaya tradisinol, seperti Kuda Kepang di Jawa Tengah, Kuda Lumping di Jawa Barat, Sanghyang di Bali dan sebagainya. Namun pada umumnya tari rakyat merupakan ungkapan kegembiraan yang kadang bersifat tari pergaulan atau disebut tari sosial. Misalnya tari Ketuk Tilu, tari Bajidoran, Bangreng dari Jawa Barat, Tari Tayub di Jawa Tengah, tari Joged dari Bali, tari Cupak dari Lombok,

9.3.2

UNIT 9 - Sub UNIT 3

dan sebagainya. Namun demikian, tari rakyat yang sifatnya bergembira ada pula yang masuk dan berkembang di kalangan bangsawan. c. Tari klasik (classici) Tari klasik adalah tarian yang semula berkembang di kalangan raja dan bangsawan dan telah mencapai kristalisasi artistik yang tinggi dan telah menempuh jalan sejarah yang cukup panjang sehingga memiliki pula nilai tradisional. Tari klasik sebaliknya dengan tari sederhana yaitu sudah memiliki aturan atau kaidah (standar) baik geraknya, musiknya, dan busana serta riasnya. Tarian ini berkembang pada jaman feodal yang ditandai dengan munculnya kerajaan-kerajaan di Indonesia. Tari ini berkembang di kalangan istana kerajaan yang sudah mengalami pengolahan dilihat dari segi nilai artistiknya. Tari ini mendapat naungan dari raja dan bangsawan yang sekaligus sebagai pelindung seni-seni istana. Tari yang terkenal dan masih mendapat perawatan yang cukup baik diantaranya tari Bedaya Ketawang, tari Klono, tari Serimpi, dan tarian yang berlatar cerita wayang dari Jawa Tengah. Di Jawa Barat tidak demikian halnya seperti di Jawa Tengah, tari klasik muncul dari kalangan bangsawan yang hingga saat ini masih terpelihara dengan baik disebut tari Keurseus. Tari Keurseus terdiri dari tari Lanyepan, tari Gawil, dan tari Kawitan, Monggawaan (kering dua) dan Ngalana (kering tilu).

2. Tari Kreasi Baru Tari kreasi baru adalah seni tari yang tidak berpolakan pada tradisi, tetapi lebih merupakan garapan baru yang tidak berpijak pada standard yang sudah ada. Tari kreasi ini sering disebut dengan tari modern yang diambil dari istilah bahasa Latin yaitu modo yang berarti baru. Tari modern merupakan ungkapan rasa yang bebas yang mulai ada gejala kemunculannya setelah Indonesia merdeka pada tahun 1945. Munculnya istilah tari kreasi merupakan ungkapan refleksi dari kebebasan manusia dalam segala bidang. Namun pembaharuan yang terjadi dalam istilah tari perjalanannya cukup lambat karena akar tradisi cukup melekat dan

9.3.3

UNIT 9 - Sub UNIT 3

berakar kuat dalam bidang tari. Pada tahun lima puluhan tari kreasi mulai diperkenalkan oleh Wisnu Wardhana dan Bagong Kussudiardjo dari Jawa Tengah, dari Bali dirintis oleh I Mario mulai tahun dua puluhan, dan di Jawa Barat dirintis oleh R. Tjetje Somantri tahuan 1950-1970-an, dan Gugum Gumbira di tahuan 1970-an. C. JENIS TARIAN DI INDONESIA Dilihat dari fungsinya tarian di Indonesia dapat dibagi ke dalam tiga kelompok, yaitu kelompok tari upacara, kelompok tari bergembira atau tari pergaulan atau disebut pula tari sosial, dan tari teatrikal atau tari tontonan/pertunjukan. 1. Tari upacara Tari Upacara adalah tari yang khusus berfungsi sebagai sarana upacara agama dan adat. Peristiwa ini banyak ditemukan di daerah-daerah yang masih memelihara dan kuat akar tradisinya. Daerah Bali merupakan daerah yang masyarakatnya memegang kuat tradisi dan agama Hindu yang dianutnya dalam setiap upacara agama dan adat yang diiringi dengan tari-tarian. 2. Tari bergembira atau tari pergaulan Tari bergembira atau tari pergaulan ialah tari yang berfungsi sebagai sarana untuk mengungkapkan rasa bergembira atau untuk pergaulan. Tari pergaulan ini biasanya dibawakan oleh pria dan wanita secara berpasangan. Tari bergembira diantaranya tari Lengso dari Maluku, tari Mapia dari Irian Jaya, tari Maengket dari Sulawesi Utara, tari Giring-giring dari Kalimantan, tari Meminang dari Nusa Tenggara Timur, tari Serampang dua Belas dari Sumatera, tari Joged dari Bali, tari Gandrung dari Nusa Tenggara Barat, tari Tayub dari Jawa Tengah, tari Ketuk Tilu dari Jawa Barat dan sebagainya. Tari-tari bergembira ini sekarang sudah jarang dilakukan, karena masyarakatnya terutama generasi muda lebih menyenangi tari-tari pergaulan import yang datang ke Indonesia dan lebih disukai, seperti misalnya Ballroom Dance, Dansa (dance), Cha Cha, tari disko dan tarian yang lebih ngepop yaitu dari irama dangdutan dan musik disko yang disebut joged

9.3.4

UNIT 9 - Sub UNIT 3

3. Tari teatrikal (theatrical dance) atau tari tontonan atau tari pertunjukan Tari teatrikal (theatrical dance) atau tari tontonan disebut juga tari pertunjukan, adalah tarian yang garapannya khusus untuk dipertunjukan (performing). Berdasarkan bentuk koreografinya tari teatrikal atau tari tontonan terdiri dari tari tunggal (solo), tari berpasangan (duet) atau tari masal, dan tari kelompok (group choreography). Tari tunggal yaitu jenis tarian yang dibawakan oleh seorang penari di atas pentas. Dalam tari tradisi untuk jenis tari tunggal ini penari biasanya membawakan tokoh tertentu seperti Gatotkaca, Arjuna, Sinta, Rama dan sebagainya. Jenis tari berpasangan yaitu tarian yang dibawakan oleh dua orang penari atau lebih secara berpasangan dengan membawakan tarian secara berpasangan pula. Untuk jenis tari ini diantaranya tari Ketuk Tilu dari Jawa Barat, tari Tayub dari Jawa Tengah, tari Serampang Dua Belas dan tari Payung dari Sumatera Barat dan sebagainya. Tari kelompok (group choreogrphy) yaitu tari yang dibawakan oleh sejumlah penari dalam jumlah banyak dengan koreografi yang sama. Jenis tari ini selain hal-hal tersebut di atas, dapat dilihat pula berdasarkan temanya yaitu tari dramatik dan tari non dramatik. Tari dramatik ialah tari yang bercerita baik dilakukan oleh seorang penari maupun oleh beberapa orang penari, sedangkan tari yang non dramatik ialah tari yang tidak berceritera. Tari dramatik di Indonesia selain pada umumnya berbentuk drama tari misalnya wayang wong dari Jawa Tengah, Langendriyan dari Surakarta, tari Topeng dari Jawa Barat, tari Oleg Tambulilingan dari Bali, tari Golek dari Jawa Tengah dan sebagainya, juga bisa didapat pada tari-tari tradisi lainnya dalam bentuk tari tungal seperti tari Topeng Panji, tari Kandagan, tari Anjasmara dan sebagainya. Adapun tari non dramatik misalnya tari Pendet dari Bali, tari Tayub dari Jawa Tengah, tari Gending Sriwijaya dari Sumatera Selatan, tari ibing Pencak Silat dari Jawa Barat dan sebagainya. Untuk lebih mempertajam analisis tari, mahasiswa dapat membaca referensi-referensi tari di antaranya Tari-Tari Indonesia I, Wajah Tari Sunda Dari Masa Ke Masa, Rias dan Busana Tari Sunda, Seni Pertunjukan di Era Globalisasi, Wayang Wong dan sebagainya.

9.3.5

UNIT 9 - Sub UNIT 3

B. Karya Tari dan Koreografer Istlah koreografer (choregrapher) adalah sebutan untuk menamakan penyusun atau penggubah tari, dan koreografi adalah sebutan untuk menyebut susunan atau gubahan tari. Istilah koreografi bagi bangsa Indonesia digunakan awalnya tahun 1963 dikala di Indonesia dibuka sekolah-sekolah Konservatori Tari Indonesia dan Akademi Seni Tari Indonesia di Yogyakarta (Soedarsono;1972). Kata ini berasal dari bahasa Inggris yang mengambil akarnya dari Yunani yaitu choreia (choral dance) dan kata orchestra (dancing place). Istilah ini kemudian berkembang menjadi istilah umum untuk menyebut pengetahuan penyusunan tari atau hasil susunan tari, dan istilah bahasa Inggris untuk seorang penyusun tari mendapat nama choreogrpher. Diantara sekian banyak koreografer-koreografer Indonesia, diantaranya adalah sebagai berikut: 1. RI. Sasmita Mardawa dari Yogyakarta. Karya-karyanya yaitu tari Srimpi, tari Golek Menak, tari Kusuma, tari Golek Ayun-ayun, dan tari Beksan Menak Kelaswara-Adaninggar dan wayang wong. Beliau banyak mengembangkan tari-tari klasik gaya Yogyakarta. 2. Bagong Kusudiardjo dari Yogyakarta. Bagong Kusudiardjo adalah seorang seniman lukis yang juga seniman tari. Karya-karyanya antara lain tari Wira Pertiwi, tari Yapong, tari Pesta Desa, tari Baladewa, dan komposisi Gema Nusantara. Beliau juga sering menyelenggarakan event-event penting nasional 3. S. Maridi dari Surakarta. Karya-karyanya antara lain tari Karonsih, tari Merak Subal, tari Gambyong Pareanom, dan tari Eko Prawiro. 4. Sardono W. Kusuma dari Surakarta. Karya-karyanya yang spektakuler antara lain tari Lumpur, Komposisi Hujan Plastik, Dirah, Arus, tari Cak Teges, dan tari Menak Cina. 5. Tjetje Somantri dari Jawa Barat. Karya-karyanya antara lain tari Sekar Putri, tari Sulintang, tari Kandagan, tari Merak, tari Kupu-kupu, tari Topeng Klana dan sebagainya.

9.3.6

UNIT 9 - Sub UNIT 3

6. Gugum Gumbira dari Jawa Barat. Karya-karyanya mengembangkan dari tari rakyat Ketuk Tilu.antara lain Jaipongan Daun Pulus, Serat Salira, Bulan Sapasi, Kameumeut dan sebagainya. 7. I. Wayan Dibia dari Bali. Karya-karyanya antara lain tari Manuk Rawa, tari Jaran Teji, tari Cak dan sebagainya. 8. Munali Fatah dari Jawa Timur. Karya-karyanya antara lain tari Ngremo gaya Surakarta, tari Cokronegoro dan sebagainya. 9. Gusmiati Suid dari Sumatera. Karya-karyanya antara lain tari Piring Kreasi, tari Payung, tari Kipas, tari Saputangan dan sebagainya. Dari jumlah di atas masih terdapat koreografer-koreografer lainnya yang banyak kiprahnya dalam dunia tari baik di tingkat nasional maupun di tingkat internasional. Disamping koreografer-koreografer Indonesia, untuk memperluas cakrawala dan pengetahuan di bidang tari, kita juga sering menyaksikan karyakarya tari orang luar bahkan sering dipergelarkan di Indonesia. Dari hasil karya mereka tidak sedikit pengaruhnya terhadap perkembangan tari di Indonesia. Seniman-seniman tari atau koreografer-koreografer dari Amerika dan luar Amerika seperti Asia yang beberapa karyanya pernah dipertunjukan di Indonesia diantaranya sebagai berikut: 1. Isadora Duncan (1877-1927), mulai pertunjukan tari pada tahun1899. 2. Martha Graham (1894), mengembangkan tari modern di Amerika dengan pertunjukan pertamanya yaitu pada tahun 1926 di New York. 3. Alwin Nikolais (1912), mengembangkan dance theater. Karya-karyanya antara lain Imago, Allergory, Vadeville of the Elemens. 4. Yvonne Riner dari San Fransisco, banyak belajar tari dari Martha Graham, Merce Couningham, Anna Halprin, dan Edith Stephen. 5. Ramli Ibrahim dari Malaysia. Karya-karya diantaranya Mirage pada tahun 1993 pernah dipentaskan di Indonesia. 6. Kang Man Hong dari Korea. Karya tarinya antara lain The Throne, The Illusion, dan Flower if Incense.

9.3.7

UNIT 9 - Sub UNIT 3

7. Lin Hwai-min dari Taiwan. Karyanya antara lain Requiem dan Tale of the Write Serpent. 8. Lo Nam-Fai dariTaiwan. Karyanya antara lain Seams of theCity. 9. Doris Humphrey dari Amerika Serikat. Beliau banyak menulis buku

tentang tari diantaranya berjudul “ That art of The Making Dance”, mendirikan The Humphrey Weidman Dance Company di New York. 10. Hanya Holm dari Jerman. Karyanya antara lain mengembangkan tari modern Jerman.
11.

Ho Hsio-Mei dari Taiwan. Hasil penataan tarinya dipergelarkan dalam The Green Mill Dance Festival di Austria.

LATIHAN Susunlah sebuah rancangan garapan tari sederhana yang dapat diaplikasikan dalam pembelajaran seni tari di sekolah dasar dengan mengambil gagasan dari khasanah seni tari nusantara. Presentasikan rancangan gagasan saudara dalam diskusi di kelas bersama rekan-rekan dan tutor saudara. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Cari informasi sebanyak-banyaknya tentang jenis-jenis tarian sederhana di Nusantara. Pilih salah satu atau beberapa jenis tarian yang saudara anggap dapat saudara modifikasi untuk membuat sebuah garapan tari pendidikan. Lakukan langkah-langkah penyusunan karya tari dan buaatlah catatan tertulis tentang garapan tari yang saudara buat. RANGKUMAN Jenis-jenis tari di Indohesia dapat dibedakan atas dua bentuk berdasarkan pola garapannya dan bentuk koreografinya. Berdasarkan pola garapannya tari dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu tari tradisional dan tari kreasi baru. Tari tradional adalah tari yang berkembang dan telah mengalami perjalanan waktu lama yang bertumpu pada pola-pola tradisi yang telah ada. Tari tradisional dilihat

9.3.8

UNIT 9 - Sub UNIT 3

dari nilai artistik garapannya atau secara koreografisnya dapat dibagi lagi ke dalam tiga jenis yaitu disebut tari sederhana, tari rakyat, dan tari klasik. Tari kreasi tradisi. Berdasarkan fungsinya tarian di Indonesia dapat dibagi ke dalam tiga kelompok, yaitu kelompok tari upacara, kelompok tari bergembira atau tari pergaulan atau disebut pula tari sosial, dan tari teatrikal atau tari tontonan/pertunjukan. Tari upacara adalah tari yang khusus berfungsi sebagai sarana upacara agama dan adat. Tari bergembira atau tari pergaulan ialah tari yang berfungsi sebagai sarana untuk mengungkapkan rasa bergembira atau untuk pergaulan. Tari teatrikal (theatrical dance) atau tari tontonan atau tari pertunjukan yaitu tari yang garapannya khusus untuk dipertunjukan (performing). Istilah koreografer (choregrapher) adalah sebutan untuk menamakan penyusun atau penggubah tari, dan koreografi adalah sebutan untuk menyebut susunan atau gubahan tari. Kata ini berasal dari bahasa Inggris yang mengambil akarnya dari Yunani yaitu choreia (choral dance) dan kata orchestra (dancing place). Istilah ini kemudian berkembang menjadi istilah umum untuk menyebut pengetahuan penyusunan tari atau hasil susunan tari, dan istilah bahasa Inggris untuk seorang penyusun tari mendapat nama choreogrpher. baru adalah tari yang mengarah kepada kebebasan dalam pengungkapannya, baik berpijak kepada tradisi maupun tidak berpijak kepada

Test Formatif 3
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Jenis-jenis tari di Indohesia dapat dibedakan atas dua bentuk yaitu berdasarkan ..................... a. pola garap dan pola lantai c. pola kostum dan bentuk musik b. pola gerak dan bentuk pentas d. pola garap dan bentuk koreografi 2. Berdasarkan pola garapannya, Tari dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu. a. tari tradisional dan tari kreasi baru c. tari tradisi dan tari ritual b. tari rakyat dan tari kreasi modern d. tari klasik dan tari modern 3. Tari ............. dilihat dari nilai artistik garapannya atau secara koreografisnya dapat dibagi lagi ke dalam tiga jenis yaitu disebut tari sederhana, tari rakyat, dan tari klasik.

9.3.9

UNIT 9 - Sub UNIT 3

4.

5.

6. 7. 8.

9. 10.

a. modern c. kreasi baru b. tradisional d. pertunjukkan Jenis tarian ini terdapat hampir di seluruh dunia yaitu pada waktu masyarakatnya hidup di jaman prasejarah. Jenis tarian yang dimaksud adalah……….. a. Tari Purba c. Tari Sederhana b. Tari Primitif d. Tari Prasejarah Tarian ini berkembang pada jaman feodal yang ditandai dengan munculnya kerajaan-kerajaan di Indonesia. Jenis tarian yang dimaksud adalah: a. Tari Feodal c. Tari Istana b. Tari Klasik d. tari Bangsawan Dilihat dari fungsinya tarian di Indonesia dapat dibagi ke dalam .... a. satu kelompok c. dua kelompok b. empat kelompok d. tiga kelompok Tari Lenso dari Maluku merupakan jenis tari............... a. pergaulan c. upacara b. percintaan d. ritual Tari kelompok atau ................. yaitu tari yang dibawakan oleh sejumlah penari dalam jumlah banyak dengan koreografi yang sama a. group choreogrphy c. group work b. group dancing d. group dance Tari Oleg Tambulilingan dari Bali termasuk jenis tari... a. upacara c. ritual b. pertunjukan d. persembahan Ramli Ibrahim adalah seorang koreografer yang berasal dari… a. Aceh c. Brunei b. Riau d. Malaysia

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub unit 3 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda

9.3.10

UNIT 9 - Sub UNIT 3

masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

9.3.11

UNIT 9 - Sub UNIT 3

DAFTAR PUSTAKA Abudurachman, R., (1979). Pendidikan Kesenian Seni Tari. Jakarta : Depdikbud. Caturwati, E. (1997). Rias dan Busana Tari Sunda. Bandung: STSI Press. Derlan, D., (1977), Gerak-gerak Dasar Tari Sunda. Bandung : ASTI. Karyati, D. dkk. (2005). “Pengantar Bahan Ajar Pendidikan Seni Tari dan Drama”. Diktat Kuliah PGSD. Bandung:UPI. Kayam, U., 1981. Tari, Tradisi, Masyarakat. Jakarta : Sinar Harapan. Parani, Y.dkk. ( t.t. ). Tari Pendidikan. Jakarta : LPTK. Rusliana, I. ( 2001 ). Khasanah Tari Wayang. Bandung : STSI Press. Sedyawati, Edy. 1981. Pertumbuhan Seni Pertunjukan. Seri Esni No. 4. Jakarta: Sinar Harapan. Smith, J., (1985). Komposisi Tari. Yogyakarta : Ikalasti. Soedarsoeno, (2002). Seni Pertunjukan Indonesia di Era Globalisasi. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. __________. (1997). Tari-tarian Indonesia I. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. __________, (1992). Pengantar Apresiasi Seni. Jakarta . Balai Pustaka. Soepandi, A. dan Enoch. (1982). Khasanah Kesenian Daerah Jawa Barat. Bandung: Pelita Masa. Tanjung, Husni Wardi dan Kamtini, (2006), Berkreativitas Melalui Kerajinan Tangan dan Kesenian di Sekolah Dasar,Jakarta: Depdiknas-DirjendiktiDirektorat Ketenagaan. Tumurang, Hetty, (2006), Pembelajaran Kreativitas Anak Sekolah Dasar,Jakarta: Depdiknas-Dirjendikti-Direktorat Ketenagaan. Wardhana, W. (1989). Pendidikan Seni Tari. Jakarta : Depdikbud.

9.3.12

UNIT 9 - Sub UNIT 3

KUNCI JAWABAN

Test Formatif 1 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. C D A B C B A D C D

Test Formatif 2 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B C C A B C B C A C

Test Formatif 3 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. D A B C B D A A B D

9.3.13

Unit 10

Unit

10
Oleh

PAMERAN DAN PAGELARAN SENI DI SEKOLAH DASAR
Zakarias Soeteja Bandi Sobandi Nanang Supriyatna Beben Barnas PENDAHULUAN Setelah saudara melakukan kegiatan berkarya seni rupa, musik dan tari, maka kegiatan selanjutnya dalam proses pembelajaran seni adalah mempresentasikannya dihadapan publik. Salah satu cara mempresentasikan karya seni adalah dengan menyelenggarakan kegiatan pameran dan pagelaran seni. Kegiatan ini dapat dikatakan sebagai puncak kegiatan pembelajaran seni. Dalam pembelajaran seni di sekolah dasar, pameran dan pagelaran seni ini dapat digunakan sebagai media pembelajaran seni yang komprehensif. Dalam Unit ini saudara akan mempelajari beberapa hal yang berkaitan dengan pameran dan pagelaran seni. Untuk itu unit ini disusun dalam tiga sub Unit sebagai berikut: 1. Sub UNIT 1 berisi materi tentang Pameran Seni Rupa 2. Sub UNIT 2 menguraikan tentang Pagelaran Seni Musik dan Tari 3. Sub UNIT 3, menjelaskan manfaat dan fungsi Pameran dan Pagelaran Seni Sebagai Media Pembelajaran Seni Setelah mempelajari Unit ini saudara diharapkan memiliki kompetensi untuk : 1. Menjelaskan persiapan pameran seni rupa 2. Menjelaskan persiapan pagelaran seni musik 3. Menjelaskan persiapan pagelaran seni tari

10.1

Unit 10

4. Menyusun perencanaan pameran seni rupa 5. Menyusun perencanaan pagelaran seni musik 6. Menyusun perencanaan pagelaran seni tari 7. Mempraktekan penyelenggaraan pameran seni rupa di sekolah dasar 8. Mempraktekan penyelenggaraan pagelaran musik di sekolah dasar 9. Mempraktekan penyelenggaraan pagelaran tari di sekolah dasar Untuk memperoleh keberhasilan di dalam mempelajari unit ini, kami sarankan agar saudara memperhatikan petunjuk berikut ini.  Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan unit hingga Saudara benar-benar memahami dari pembelajaran unit ini.  Bacalah uraian unit ini, kemudian temukan kata kuncinya atau diskusikan dengan teman Saudara.  Perluaslah wawasan Saudara dengan cara mencari berbagai sumber lain baik dalam bentuk VCD maupun bahan ajar berbasis web.  Setelah Saudara benar-benar memahami isi yang dibahas di dalam unit ini, selanjutnya kerjakanlah latihan yang terdapat pada unit ini sesuai dengan petunjuknya.  Setiap akhir sub unit, jangan lupa menjawab setiap soal yang sudah disediakan. Jika telah selesai mengerjakan, Saudara boleh mencocokan dengan kunci jawabannya.

10.2

Unit 10 - Sub Unit 1

Sub UNIT

1

PERENCANAAN DAN PENYELENGGARAAN PAMERAN SENIRUPA
Kegiatan pameran seni rupa di sekolah merupakan kulminasi dan tindak lanjut proses pembelajaran seni rupa baik pada kegiatan kurikuler maupun ekstra kurikuler. Kegiatan ini biasanya dilakukan menjelang akhir semester atau akhir tahun ajaran. Kegiatan pameran di sekolah memiliki peran dan fungsi yang strategis dalam memupuk, membina, dan mengembangkan kemampuan siswa dalam melakukan kritik dan apresiasi terhadap karya seni yang dipamerkan. Melalui kegiatan ini mereka dilatih untuk memberikan tanggapan dan penilaian baik secara lisan, tertulis, maupun melalui perbuatan/sikap. Kehadiran pameran dalam konteks pembelajaran di sekolah memiliki fungsi tersendiri, di antaranya fungsi pendidikan (edukasi) dan fungsi hiburan (rekreasi). Melalui kegiatan pameran, anak-anak diberi kesempatan untuk melakukan penilaian terhadap karya seni serta dapat mengukur tingkat kemajuan sekolah mengenai pelaksanaan dan isi pameran. Kemudian, kegiatan ini juga menyajikan hiburan bagi warga sekolah dan masyarakat sekitarnya. Isi materi pada Sub Unit 1 yang akan anda pelajari ini adalah Penyelenggaraan Pameran Seni Rupa di Sekolah. Sub Unit ini terdiri dari tiga pokok bahasan, yaitu: Ruang Lingkup Penyelenggaraan Pameran, Perencanaan Pameran Sekolah, dan Pelaksanaan Pameran Seni Rupa di Sekolah. Dengan mempelajari Sub Unit ini anda akan memahami proses konsep pameran, proses tahapan perencaaan pameran dan penyelenggaraan pameran seni rupa di sekolah.

10.1. 1

Unit 10 - Sub Unit 1

A. RUANG LINGKUP PENYELENGGARAAN PAMERAN 1. Pengertian Pameran Pameran merupakan kegiatan yang dilakukan oleh seniman untuk menyampaikan ide atau gagasannya ke pada publik melalui media karya seni. Kegiatan ini diharapkan terjadi komunikasi antaran seniman yang diwakili oleh karya seninya dengan apresiator. Hal ini sejalan dengan definisi yang diberikan Galeri Nasional bahwa: “Pengertian pameran adalah suatu kegiatan penyajian karya seni rupa untuk dikomunikasikan sehingga dapat diapresiasi oleh masyarakat luas.” (http://www.galeri-nasional.or.id) Penyelenggaraan pameran bisa dilakukan di konteks sekolah maupun di luar sekolah (masyarakat). Penyelenggaraan pameran di sekolah menyajikan materi pameran berupa hasil studi para siswa dari kegiatan pembelajaran kurikuler maupun kegiatan ekstrakurikuler. Kegiatan ini biasanya dilakukan pada akhir semester atau akhir tahun ajaran. Sedangkan konteks pameran dalam arti luas, di masyarakat, materi pameran yang disajikan berupa karya-karya seniman untuk diapresiasi oleh masyarakat luas. 2. Tujuan dan Manfaat Pameran Setiap pekerjaan yang kita lakukan tentunya memiliki tujuan dan manfaat yang diharapkan. Cahyono (2002: 9.4) menjelaskan tujuan penyelenggaraan pameran di antaranya: tujuan sosial, tujuan komersial, dan tujuan kemanusian. Tujuan sosial berarti bahwa kegiatan pameran baik skala luas (di masyarakat) maupun skala terbatas (di sekolah). Karya seni yang dipamerkan dipergunakan untuk kepentingan sosial. Hasil penjualan karya seni yang dipamerkan disumbangkan kepada yayasan yatim piatu, pendidikan anak cacat, dan membantu orang yang membutuhkan uluran tangan kita. Tujuan komersial pameran berkaitan dengan kegiatan untuk menghasilkan profit atau keuntungan terutama bagi seniman dan penyelenggara penyelenggara pameran. Melalui kegiatan ini seniman dapat menjual karyanya kepada apresiator dan kolektor karya seni. Sedangkan tujuan kemanusiaan kegiatan pameran adalah untuk

10.1. 2

Unit 10 - Sub Unit 1

kepentingan pelestarian, pembinaan nilai-nilai, dan pengembangan hasil karya seni budaya yang dimiliki oleh masyarakat. Sejalan dengan definisi dan tujuan di atas, maka penyelenggaraan pameran di sekolah memiliki nilai manfaat bagi sekolah, guru dan siswa. Secara khusus, manfaat pameran bagi siswa ditegaskan Rasjoyo menumbuhkan dan menambah kemampuan (Cahyono, 1994) bahwa: Penyelenggaraan pameran di sekolah memiliki manfaat, di antaranya: (1) siswa dalam memberi apresiasi terhadap karya orang lain; (2) menambah wawasan dan kemampuan dalam memberikan evaluasi karya secara lebih objektif; (3) melatih kerja kelompok (bekerjasama dengan orang lain); (4) mempertebal pengalaman sosial; (5) melatih siswa untuk bertanggungjawab dan bersikap mandiri; (6) melatih siswa untuk membuat suatu perencanaan kerja melaksanakan apa yang telah direncanakan, (membangkitkan motivasi dalam berkarya seni; dan (8) sebagai sarana untuk penyegaran bagi siswa dari kejenuhan belajar di kelas, dan sebagainya Berdasarkan uraian mengenai manfaat di atas, maka selayaknya kegiatan pameran dilakukan oleh guru dalam memberikan pembinaan kepada anak sejak awal untuk proses pembiasaan berpikir kritis, melakukan apresiasi dalam bentuk aktivitas dan sikap terhadap karya seni, dan yang paling penting dari kegiatan tersebut adalah terjadinya tukar pengalaman estetis antar siswa. Pernyataan tersebut sejalan dengan pandangan Jefferson (1969: 123) bahwa: The final major responsibility of teacher in art is to display the children’s completed art. Since art is appreciated throught visual activity and emotional sensitivity, exhibiting it is a necessary part of thr cycle of aktivity involved in any art project. Children enjoy the creating of an project, and they also enjoy their completed work. They want to share with others a part of what is so vital to them… 3. Fungsi Pameran Kegiatan pameran memiliki fungsi utama sebagai alat komunikasi antara pencipta seni (seniman) dengan pengamat seni (apresiator). Hal ini sejalan dengan pandangan Wartono (1984: 69) bahwa fungsi utama dari pameran seni rupa pada hakekatnya adalah untuk membangkitkan apresiasi seni pada masyarakat, di samping sebagai media komunikasi antara seniman dengan penonton.

10.1. 3

Unit 10 - Sub Unit 1

Kegiatan pameran merupakan wahana untuk menumbuhkembangkan apresiasi masyarakat tehadap seni. Bentuk apresiasi terdiri dari apresiasi kreatif dan apresasi afektif. Pada tataran apresiasi kreatif membawa pengamat untuk menggunakan rasio dalam menanggapi persoalan yang dihadapinya sedangkan apresiasi afektif lebih melibatkan perasaan sehingga pengamat merasa dan mengalami empati dan memperoleh rasa puas dari pada orang yang hanya melakukan apresiasi kreatif. Selanjutnya, hubungan timbal balik antara seniman dan apresiator disajikan pada gambar berikut.

Gambar 6.1 Dinamika teori lingkaran apresiasi seni
Sumber: Chang (1980), http://www.lastplace.com/Journal/artcircle.html

10.1. 4

Unit 10 - Sub Unit 1

Selanjutnya, Cahyono (2002: 9.6) membedakan fungsi pameran menjadi empat kategori, yaitu fungsi apresiasi, fungsi edukasi, fungsi rekreasi, dan fungsi prestasi. Fungsi apresiasi diartikan sebagai kegiatan untuk menilai dan menghargai karya seni. Melalui kegiatan pameran ini diharapkan dapat menimbulkan sikap menghargai terhadap karya seni. Suatu penghargaan akan timbul setelah pengamat (apresiator) melihat, menghayati, memahami karya seni yang disaksikannya. Melalui kegiatan ini pula akan muncul apresiasi aktif dan apresiasi pasif. Apresiasi aktif, biasanya seniman, seteleh menonton pameran biasanya termotivasi/terdorong untuk mencipa karya seni sedangkan apresiasi pasif biasanya terjadi pada orang awam, setelah menyaksikan pameran biasanya bisa menghayati, memahami dan menilai serta menghargai karya seni. Fungsi edukasi, kegiatan pameran karya seni akan memberikan nilai-nilai ajaran terhadap masyarakat terutama apresiator, misalnya nilai keindahan, nilai sejarah, nilai budaya, dan sebagainya. Begitu pula halnya dengan pameran sekolah, maka tentunya karya yang dipamerkan harus memiliki nilai-nilai yang positif terhadap siswa dan warga sekolah. Fungsi rekreasi, kegiatan pameran memberikan rasa senang sehingga dapat memberikan nilai psikis dan spiritual terutama hiburan. Dengan menyaksikan pameran, apresiator menjadi senang, tenang dan memberikan pencerahan. Lebih jauh lagi kegiatan menonton pameran terkait dengan salah satu fungsi seni sebagai katarsis (pengobat jiwa). Fungsi prestasi dimaksudkan bahwa melalui kegiatan pameran dapat diketahui para seniman yang berbakat, Hal ini bisa kita saksikan dari bentukbentuk kreasi yang ditampilkan. Apresiator bisa memberi penilaian apakah seniman yang menciptakan karya ini kreatif atau kurang kreatif. Dalam konteks penyelenggaraan pameran seni rupa di sekolah, Nurhadiat (1996: 125) secara khusus menyebutkan fungsi pameran seni rupa sekolah, di antaranya: 1. Meningkatkan apresiasi seni 2. Membangkitkan motivasi berkerya seni 3. Penyegaran dari kejenuhan belajar di kelas

10.1. 5

Unit 10 - Sub Unit 1

4. Berkarya visual lewat karya seni 5. Belajar berorganisasi 4. Jenis Pameran Seni Rupa Galeri Nasional (http://www.galeri-nasional.or.id) membagi jenis pameran menjadi: Pameran Tetap (Permanent Exhibition), Pameran Temporer (Temporary Exhibition), dan Pameran Keliling (Traveling Exhibition) 1. Pameran Tetap Pameran ini biasanya dilakukan oleh lembaga profesional atau pemerintah seperti penyajian karya-karya koleksi oleh galeri, museum, dan sebagainya. Waktu penyelenggarannya dilakukan secara periodik misalnya satu tahun sekali. 2. Pameran Temporer Penyelenggaraan kegiatan pameran ini dirancang menurut kebutuhan penyelenggara dan pihak-pihak terkait lainnya. Pola Pameran Temporer meliputi: a. Pameran Tunggal/Pameran Bersama Materi yang dipamerkan pada pameran bersama merupakan karya-karya lebih dari satu seniman. Biaya pameran ditanggung oleh seniman yang bersangkutan. Penyelenggaraan pameran dapat dilangsungkan antara 1 minggu sampai 3 minggu. Dalam konteks sekolah, pameran seni rupa bisa dilakukan secara bersamasama baik dalam ruang lingkup kelas maupun sekolah (semua kelas) di sekolah tersebut. b. Pameran Kerja Sama Pola pameran ini dilaksanakan berdasarkan kerjasama antara dua pihak atau lebih. Kegiatan kerja sama ini bisa antar lembaga pemerintah, antarlembaga pemerintah dengan swasta, atau pihak pemerintah dengan negara lain. Pihak yang dapat melaukan kerjasama dapat berupa lembaga/organisasi kebudayaan/kesenian, museum, galeri, dan Pusat-Pusat Kebudayaan negara sahabat. Biaya penyelenggaraan ditanggung bersama. Pameran kerja sama ini biasanya dilaksanakan antara 2 minggu sampai 1 bulan.

10.1. 6

Unit 10 - Sub Unit 1

c. Pameran Khusus Pameran khusus adalah pameran yang biaya penyelenggaraannya sepenuhnya ditanggung lembaga tertentu misalnya oleh Galeri Nasional Indonesia, museum dan lembaga lain. Materi yang dipamerkan dapat merupakan koleksi lembaga tersebut atau milik seniman atau kolektor lainnya. Penyelenggaraan pameran khusus mencapai 2 atau 3 kali dalam setahun. d. . Pameran Keliling Kegiatan pameran ini dilakukan dengan cara menyajikan karya-karya koleksi lembaga profesional atau pemerintah seperti Galeri Nasional Indonesia, musium, maupun karya seniman di luar instansi tersebut ke berbagai daerah di Indonesia dan atau di luar negeri. Kegiatan ini merupakan kerjasama antar berbagai pihak. Waktu penyelenggaraan pameran minimal berlangsung selama 10 hari. B. PERSYARATAN PAMERAN Dalam penyelenggaraan pameran ada persyaratan yang harus dipenuhi, di antaranya: 1) karya seni yang akan dipamerkan; 2) pihak panitia penyelenggara pameran; 3) pengunjung pameran; dan 4) tempat pameran. Karya seni yang akan dipamerkan menurut wujudnya dapat berupa karya seni rupa dua dimensi maupun karya seni rupa tiga dimensi. Menurut jenisnya, karya yang dapat dipamerkan dapat berupa karya seni murni (patung, lukisan, seni grafis) dan karya seni terapan (seni kerajinan, desain, dll.) Selain karya seni yang akan dipamerkan, pelaksanaan pameran akan berjalan dengan lancar bila ada panitia penyelenggara pameran. Melalui panitia ini karya seni dipilih dan disajikan kapada para pengunjung pameran. Tentunya, untuk menjadi panitia pameran yang profesional perlu mengetahui dan memiliki pengalaman dalam proses dan pelaksanaan pameran dari tahap persiapan,

10.1. 7

Unit 10 - Sub Unit 1

penyelenggaraan, dan

sampai tahap akhir pameran. Aspek pengunjung juga

sebagai persyaratan dalam penyelenggaraan pameran. Dapat kita bayangkan, bila suatu pameran tidak tidak pengunjung yang datang untuk menyaksikan karya yang dipamerkan. Para pengunjung yang diundang untuk mengunjungi pameran biasanya orang-orang yang dipandang ada kaitannya dengan para seniman, para peminat dan pemerhati seni, tokoh masyarakat, maupun masyarakat umum sebagai ajang apresiasi seni. Aspek berikutnya adalah tempat pameran. Panitia perlu menyediakan tempat pameran yang dipandang representatif untuk penyelenggaraan pameran. Tempat pameran yang dipilih perlu berada pada lokasi yang strategis, yang mudah dijangkau oleh lapisan masyarakat. Selain strategis, aspek keamanan pun perlu diperhatikan. Karya seni yang akan dipamerkan harus terlindungi dari tangantangan usil dan kondisi cuaca misalnya kehujanan, kepanasan dan sebagainya, Dalam kontek sekolah tentunya guru dapat menyelenggarakan pameran di lingkungan sekolah dengan memanfaatkan dan menata ruangan kelas, koridor antar kelas, atau ruangan lain yang bisa menampung karya siswa. Pemanfaatan dan penataan ruang kelas dapat dilakukan dengan pemanfaatan dinding ruangan sebagai tempat memajang karya dua dimensi dan meja dapat dimanfaatkan untuk memajang karya tiga dimensi. B. PERENCANAAN PAMERAN 1. Tahapan Perencanaan Pameran Sebuah rencana perlu dirancang secara sistematis dan logis agar pada waktu pelaksanaannya berjalan lancar. Berikut ini tahap umum dalam perencanaan penyelenggaran pameran seni rupa, di antaranya: a. Menetukan Tujuan Langkah awal yang harus diperhatikan dalam menyusun program pergelaran adalah menetapkan dulu tujuan pameran tersebut. (Priyati dan Nandang, 1996: 7) menyebutkan beberapa tujuan pergelaran kerajinan tangan dan kesenian di sekolah antara lain: 1). Memberi kesempatan kepada siswa untuk mengelarkan karyanya masingmasing.

10.1. 8

Unit 10 - Sub Unit 1

2). 3). 4). 5).

Mampu menghargai karya seni ciptaan orang lain. Mampu memberi tanggapan atas karya orang lain. Melestarikan dan mengembangkan budaya bangsa. Menumbuhkembangkan rasa tanggung jawab, kerja sama dan tolong menolong. 6). Mampu berperan serta dalam upaya mengembangkn budaya bangsa. Dari tujuan di atas maka sebaiknya tujuan penyelenggaraan pameran di sekolah ditentukan secara khusus, apakah akan mempertajam masalah apresiasi siswa, apakah akan mengembangkan kecintaan terhadap budaya, atau untuk memberi kesempatan kepada siswa dalam memberikan kritik terhadap karya orang lain, dan sebagainya. b. Menentukan Tema Pameran Tema pameran disusun setelah tujuan pameran dirumuskan. Penentuan tema berfungsi untuk memperjelas tujuan yang akan dicapai, tema memberikan nafas terhadap kegiatan, serta dengan adanya tema dapat memperjelas misi pameran yang akan dilaksanakan. Setelah rumusan tujuan dan tema telah kita tetapkan, langkah berikutnya adalah menyusun kepanitiaan pameran. 3. Menyusun Struktur dan Tugas Kepanitiaan Pameran a) Struktur Organiasi Panitia Pameran Penyelenggaraan pameran akan berjalan dengan lancar bila dilakukan oleh suatu struktur organisasi kepanitiaan. Penyusunan struktur organisasi kepanitiaan pameran disesuiakan dengan tingkat kebutuhan, situasi, dan kondisi sekolah. Biasanya struktur kepanitiaan sebuah pameran terdiri dari panitian inti dan dibantu dengan seksi-seksi. Sebagai gambaran, berikut ini struktur kepanitiaan pameran sekolah. disajikan sebuah

10.1. 9

Unit 10 - Sub Unit 1

PELINDUNG PEMBINA SEKRETARIS KETUA WK. KETUA SEKSI-SEKSI
KESEKRETARIATAN STAND PERLENGKAPAN

BENDAHARA

USAHA

PUBDOK

DEKORASI & PENATAAN RUANG

PENGUMPULAN & SELEKSI karya

KEAMANAN

KONSUMSI

Struktur Organisasi Pameran b) Pembagian Tugas Kepanitiaan Pameran Penyelenggaraan pameran seni rupa sekolah akan berjalan lancar bila ada pembagian tugas kepanitian yang jelas. Hal ini dilakukan agar masing-masing orang yang terlibat dalam kepanitiaan pameran memiliki rasa tanggung jawab dan kebersamaan. Secara singkat, berikut ini pembagian tugas kepanitiaan dalam pemaran seni rupa. a. Ketua Tugas sebagai ketua diharapkan dapat mengatur berbagai masalah yang terdapat pada saat-saat pameran berlangsung. Memiliki sikap kepemimpinan yang tegas dan jujur yang disertai sifat sabar dan bijaksana. Untuk menjalankan tugasnya, seorang ketua harus mampu berkomunikasi dan bekerja sama dengan berbagai pihak, yaitu dengan siswa, sekolah, dan masyarakat. Selain itu perlu juga memiliki rasa tanggung jawab terhadap tugas dan kewajiban yang telah menjadi garapannya. b. Wakil Ketua

10.1.10

Unit 10 - Sub Unit 1

Tugas sebagai wakil ketua adalah pendamping ketua, bertanggung jawab atas kepengurusan berbagai hal dan memperlancar kegiatan seksi-seksi, juga mengganti (melaksanakan) tugas ketua, apabila ketua berhalangan. Sebagai seorang wakil ketua, ia harus memiliki sikap tegas, jujur, sabar, serta memiliki rasa tanggung jawab atas pekerjaan. c. Sekretaris Tugas pokok sekretaris dalam suatu kegiatan pameran atau suatu organisasi di antaranya menulis seluruh kegiatan panitia selama penyelenggaraan pameran. Pembuatan surat-surat pemberitahuan kepada kepala sekolah, orang tua, kepada Ka Dinas Pendidikan setempat, apabila pergelaran tersebut akan dilangsungkan di sekolah. Sedangkan apabila pameran tersebut akan diselenggarakan di luar sekolah, perlu ada surat izin dan surat permohonan dari kepolisian daerah setempat, dinas pendidikan, juga surat-surat izin dan pemberitahuan kepada instansi pemerintah daerah setempat. Tugas sekretaris lainnya adalah mengarsipkan surat-surat penting tersebut dan menyusunnya sesuai tanggal, waktu pengeluaran surat-surat tersebut secara cermat dan teratur. Selaian itu, bersama ketua, membuat laporan kegiatan sebelum, sedang dan sesudah pergelaran berlangsung. d. Bendahara Seorang bendahara bertanggung jawab secara penuh tentang penggunaan, penyimpanan, dan penerimaan uang dana yang masuk sebagai biaya pameran. Bendahara harus juga dapat menyusun laporan pertanggungjawaban atas penggunaan dan pengelolaan keuangan selama pameran berlangsung. Untuk itu bendahara memang harus betul-betul mereka yang memiliki sikap yang jujur, teliti, cermat, sabar, tidak boros, dan tidak lepas rasa tanggung jawab terhadap seluruh tugas yang dilaksanakannya. Selain susunan panitia di atas, seksi-seksi pun dibentuk sebagai penunjang pelaksanaan pameran, di antaranya: a. Seksi Kesekretariatan

10.1.11

Unit 10 - Sub Unit 1

Seksi ini bertugas membantu sekretaris dalam pembuatan dokumen tertulis seperti surat-menyurat, penyusunan proposal kegiatan, dan mencatat segala sesuatu yang terjadi hingga pameran selesai. b. Seksi Usaha Seksi ini berkewajiban membantu Ketua dalam pencarian dana atau sumbsngan dari berbagai pihak, untuk menutupi biaya pameran. Beberapa usaha untuk memperoleh dana, misalnya dari iuran peserta pameran, sumbangan dari siswa secara kolektif, sumbangan dari donatur atau para simpatisan terhadap diselenggarakannya pameran, baik berupa uang atau barang yang sangat diperlukan dalam penyelenggraan kegiatan tersebut. c. Seksi Publikasi dan Dokumentasi Seksi publikasi bertugas sebagai juru penerang kepada umum melalui berbagai media, seperti dengan surat-surat pemberitahuan, spanduk kegiatan, pembuatan poster pameran, katalog, undangan, dan sebagainya. Apabila dalam masalah pemberitahun tersebut ternyata memerlukan surat-surat izin dapat berhubungan dengan sekertaris penyelenggaraan pameran. Seksi publikasi juga bertugas untuk membuat laporan dokumentasi pameran, dengan jalan mengumpulkan hasil pemotretan tentang kegiatan dari awal sampai selesai (berakhir), dokumentasi pameran ini sangat penting sebagai tolok ukur dan wawasan di masa mendatang.

10.1.12

Unit 10 - Sub Unit 1

Gambar Poster Pameran

Gambar 6.3 Undangan Pameran d. Seksi Dekorasi dan Penataan Ruang Seksi Dekorasi dan Penataan Ruang pameran bertugas mengatur tata ruang pameran. Seksi ini selain bertugas untuk mengias ruang pameran juga bertugas dalam mengatur denah dan penempatan karya yang dipamerkan. Dalam penataan ruang pameran perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut:

10.1.13

Unit 10 - Sub Unit 1

1) Pengaturan benda-benda yang dipajang tergantung di dinding ruangan berupa lukisan, jangan sampai dicampur atau satu tempat dengan benda-benda seni kerajinan lainnya yang dipajang di atas meja pameran, bila mungkin disediakan ruangan gelar yang terpisah. 2) Penataan benda-benda merupakan pengarahan kepada seluruh pengunjung agar dapat berkonsentrasi waktu menonton dan melihat berbagai barang yang dipamerkan. 3) Pemberian hiasan ruang sebagai dekorasinya diharapkan tidak berlebihan sehingga mengganggu karya yang dipamerkan. 4) Pengaturan arah jalur antrian masuk ke ruang pergelaran, diatur dan diberi tanda petunjuk arah agar penonton tidak berdesak-desakan. 5) Penyertaan suara musik lagu dn lagu sebagai pengantar dan pengisi suasan pameran agar lebih menarik. e. Seksi Stand Seksi stand atau penjaga pameran bertugas menjaga kelancaran pergelaran dan mengawasi dan memelihat keutuhan karya-karya yang dipamerkan. Petugas penjaga stand ini juga bertugas untuk mengatur pengunjung mulai dari masuk sanpai ke luar dari ruang pameran. Petugas penjaga stand diharapkan dapat memberikan pelayann kepada para pengunjung secara ramah dan sopan sehingga dapat memberikan pelayanan yang memuaskan bagi pengunjung pameran. f. Seksi Pengumpulan dan Seleksi Karya Seksi ini bertugas melakukan pencataan dan pendataan karya (nama seniman, judul, tahun pembuatan, kelas, harga, dll) serta melakukan pemilihan karya yang akan dipamerkan. g. Seksi Perlengkapan Seksi Perlengkapan memiliki tugas untuk mengatur berbagai alat dan fasilitas lain untuknpenyelenggaraan pameran. Seksi ini memerlukan banyak anggota karena seksi ini pekerjaan meliputi: 1) mempersiapkan tempat penyelenggaraan pameran, misalnya Aula. 2) Penggunaan halaman sekolah sebagai taman rekreasi dan lain-lainnya.

10.1.14

Unit 10 - Sub Unit 1

3) Penyusunan dan penataan dekorasi ruang pergelaran dan halaman sekolah. 4) Penyusunan dan penataan dalam mengatur barang-barang yang digelarkan dengan cara menginventarisasi jenis barang yang dipinjam dari sekolah dan luar sekolah. 5) Menginventarisasikan semua barang-barang yang digelar. h. Seksi Keamanan Tugas-tuga seksi keamanan adalah menjaga ketertiban dan keamann secara keseluruhan lokasi pameran khususnya dan sekolah pada umumnya selama kegiatan berlangsung. i. Seksi Konsumsi Tugas seksi Konsumsi adalah melayani panitia pameran dan tamu ketika pembukaan dan penutupan 4. Menentukan Waktu dan Tempat Penentuan waktu pameran biasanya dilakukan menjelang pembagian rapor (kenaikan kelas/semester). Hal ini dimaksudkan agar penyelenggaraan pameran diikuri dan disaksikan oleh segenap warga sekolah. Sementara itu, penentuan tempat pameran juga disesuaikan dengan kondisi sekolah, apakah akan dilakukan di aula atau akan memanfaatkan ruang kelas. Bahkan bila memungkinkan, kegiatan pameran dilakukan di gedung yang dipandang representatif dan strategis di luar lingkungan sekolah yang diperoleh dengan cara meminjam/menyewa. 5. Menyusun Agenda Kegiatan Penyusuan agenda kegiatan dimaksudkan untuk memberikan kejelasan waktu pelaksanaan kepada semua fihak berkaitan dengan proses penyelenggaraan pameran. Biasanya pada bagian ini tercantum jenis kegiatan, waktu (biasanya dalam bulan, minggu dan tanggal). Untuk lebih jelasnya, di bawah ini contoh agenda kegiatan.

10.1.15

Unit 10 - Sub Unit 1

AGENDA KEGIATAN PAMERAN Tanggal No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Jenis kegiatan Pembentukan panitia Penyusunan proposal Rapat persiapan Pengiriman surat dan publikasi Pengumpulan karya Seleksi karya Setting Katalog, undangan, sertifikat, dll. Rapat Pelaksanaan Pelaksanaan pameran Pembuatan laporan Evaluasi dan pembubaran panitia 1 x x Mei 2 3 x x x x x x x x x x x x 4 1 Juni 2 3 4

6. Menyusun Proposal Kegiatan Penyusunan proposal kegiatan bermanfaat dalam melaksanakan pameran. Proposal kegiatan dapat digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pameran. Selain itu, proposal ini juga dapat digunakan untuk mencari dana dari pihak lain (sponsorship) untuk membantu kelancaran penyelenggaraan pameran. Secara umum sistematika isi proposal biasanya mencakup: latar belakang, tema, nama kegiatan, landasan/dasar penyelenggaraan, tujuan kegiatan, susunan panitia, anggaran biaya, jadwal kegiatan, sponsorship, dan lain-lain. Tiap penyelenggaraan memiliki sistematika dan bentuk proposal yang berbeda-beda. Hal ini sesuai dengan pengalaman yang dimiliki oleh panitia yang menyusun proposal tersebut.

C. PENYELENGGARAAN PAMERAN 1. Persiapan Pameran a. Menyiapkan Karya untuk Pameran Sesuai dengan salah satu persyaratan pameran, keberadaan karya mutlak diperlukan. Untuk itu, untuk memperoleh karya yang akan dipamerkan, guru dan

10.1.16

Unit 10 - Sub Unit 1

siswa perlu mempersiapkan karya yang akan dipamerkan. Hal ini bisa dilakukan dengan alternatif: 1). siswa berkarya dan diinformasikan bahwa pada masa yang akan datang akan ada pameran 2). siswa yang memiliki bakat seni rupa dipilih oleh guru untuk mewakili kelasnya agar berpameran 3). siswa dan guru menginventarisir karya koleksi sekolah untuk dipamerkan. Panitia menunggu seluruh siswa mendaftarkan diri mengikuti pameran sesuai jadwal yang telah ditetapkan Wujud karya yang akan dipamerkan pun harus diketahui oleh para siswa. Secara wujudnya, karya seni rupa dapat dibagi menjadi karya seni rupa dua dimensi dan tiga dimensi. Karya seni rupa dua dimensi berupa: seni lukis, seni cetak/grafis, gambar (ilustrasi, dekorasi, bentuk, dan sebagainya). Sementara itu, wujud karya seni rupa tiga dimensi berupa: seni patung, relief, seni kerajinan (anyam, keramik, boneka, makrame, topeng kertas, barang-barang mainan, dan lain-lain). b. Pemilihan Memilih karya Pemilihan karya yang akan dipamerkan dilakukan setelah karya terkumpul. Proses pemilihan karya dapat dilakukan oleh guru dan siswa. Teknik pemilihan karya dapat dilakukan berdasarkan kualitas kaya (yang layak untuk dipamerkan), jenis karya (karya dua dimensi atau tiga dimensi), ukuran, dan kriteria lain sesuai ketentuan panitia pameran. Bahkan dalam pameran seni rupa di sekolah, guru bisa melakukan seleksi karya ini dengan mempertimbangkan proporsi perwakilan tiap kelas. c. Menyiapkan Perlengkapan Pameran Penyelenggaraan pameran memerlukan perlengkapan (sarana dan prasarana) seperti: ruangan, meja, buku tamu, buku pesan dan kesan, panil (penyekat ruangan). lampu sorot, sound system, poster, selebaran, 1). Ruang Pameran

10.1.17

Unit 10 - Sub Unit 1

Ruangan yang dapat digunakan dalam kegiatan pameran seni rupa di sekolah bias menggunakan aula atau ruang kelas. Penataan ruang dapat dilakukan dengan menggunakan meja, panel, kursi. 2). Meja Meja dapat digunakan untuk meja penerima tamu dan dapat pula digunakan sebagai dasar penyimpanan karya tiga dimensional seperti patung atau barang kerajinan lainnya.

Gambar 6.4 Meja sebagai alas (base) untuk menata karya 3). c. Buku tamu Bukti tamu pameran. 4). Buku kesan dan pesan Buku kesan dan pesan (berisi: tanggal, tanggapan pribadi pengunjung, identitas seperlunya) berguna sebagai masukan terhadap penyelenggan pameran. 5). Panil Berfungsi untuk menempelkan karya dua dimensi seperti: lukisan, gambar, dan sebagainya. Panil juga dapat digunakan sebagai penyekat ruangan. (berisi: no, nama, alamat/asal kelas/asal sekolah, dan tanda tangan) dapat digunakan untuk mengetahui berapa orang yang mengunjungi

10.1.18

Unit 10 - Sub Unit 1

Gambar Panil (penyekat ruang dan sandaran karya dua dimensi) Sumber: Gaitskell, C. D. and Al Hurwitz (1975:448) 6). f. Poster atau brosur

Media ini digunakan untuk menginformasikan kegiatan pameran yang akan dilaksanakan. Dengan demikian sebelum pelaksanaan pameran dilakukan, poster dan brosur sudah digunakan sebagai media informasi. (bentuk poster lihat pada Gambar pada Kegiatan pembelajarn 2 BBM ini)

10.1.19

Unit 10 - Sub Unit 1

Gambar Panil yang disusun zigzag tempat sandaran karya Sumber: Gaitskell, C. D. and Al Hurwitz (1975:448) 7). Katalog Berisi identitas seniman dan karya serta kuratorial penyelenggara pameran) berfungsi sebagai penjelasan mengenai hal ilhwal seniman dan karya seni yang dipamerkannya. 8). Folder Berisi judul lukisan dan harga lukisan jika dijual membantu guide untuk menjelaskan kepada pengunjung pameran.

PAMERAN SENI RUPA SISWA SD KEBANGSAAN I Nama Judul Karya Tahun Teknik Media : : : : : ………………………………… ………………………………… ………………………………… ………………………………… …………………………………

Gambar Contoh Folder (Identitas karya) 9). Lampu penerangan Lampu ini digunakan untuk memperjelas karya yang dimerkan. Lampu ini dipasang di setiap papan pamer, di plafon, agar tidak menyilaukan. 10). Sound system (tape dan kaset instrumentalia). Berfungsi untuk menambah suasana santai dan mendukung suasana pameran. 2. Pelaksanaan Pameran Pelaksanaan pameran mencakup kegiatan pelaksanaan kerja panitia secara bersama-sama, penataan ruang, pelaksanaan pameran dan penyususnan laporan. a. Pelaksanaan Kerja Kepanitiaan

10.1.20

Unit 10 - Sub Unit 1

Pelaksanaan pameran merupakan kulminasi dari implementasi rencana yang telah disusuun pada tahap perencanaan pameran. Pelaksanaan kegiatan ini akan berjalan dengan lancar bila semua pihak khususnya panitia pameran melakukan kerjasama dan menyatakan kesiapannya dalam menyongsong ksesuksesan pameran ini. b. Penataan Ruang Pameran Sebelum dilakukan penataan ruang pameran, panitia pameran terlebih dulu membuat rancangan pengunjung, fisik pameran. Hal ini berfungsi untuk mengatur arus komposisi penataan yang serasi, pengaturan jarak pandang dan

tinggi rendah pandangan terhadap karya dua dimensi dan tiga dimensi. Sehubungan dengan penataan ruang, Cahyono (2002: 9.35) mengemukakan beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penataan ruang pameran, di antaranya: …(1) karya yang memiliki komposisi warna yang kuat hendak tidak didekatkan dengan karya dengan komposisi warna yang lemah, (2) karya dengan komposisi warna yang kurang hendak tidak diletakan pada ruang yang sedikit sinar karena akan semakin memperlemah warna yang ada, (3) pemberian cahaya lampu jangan sampai menyilaukan mata atau mengganggu pandangan orang yang melihatnya, (4) pemasangan karya hendaknya sejajar dengan pandangan mata, tidak terlalu tinggi dan tidak terlalu rendah, (5) pemasangan karya yang lebih tinggi dari tubuh penikmatnya harus dibuat condong ke bawah sehingga mudah dinikmati, (6) letakan beberapa pot bunga dan tanaman untuk memperindah dan menyegarkan ruangan, (7) letakan karya tiga dimensi pada tempat yang bisa dilihat dari berbagai sudut pandang, (8) pengelompokan karya harus memperhatikan ukurannya, (9) jika tidak ada AC perlu menempatkan kipas angin untuk menghilangkan suasana panas, (10) sediakan tempat sampah untuk menjaga kebersihan.

10.1.21

Unit 10 - Sub Unit 1

1). Penataan Alur Masuk Pengunjung

Gambar Arus Pengunjung Pameran Penataan alur arus pengunjung perlu disesuaikan dengan kondisi ruang. Dalam pameran sekolah dapat dibagi menjadi dua model alur: 2). Pengaturan lalu lintas pengunjung bila pameran dilakukan di dalam ruang kelas dengan satu pintu.

Gambar

10.1.22

Unit 10 - Sub Unit 1

Pola alur arus pengunjung dengan satu pintu 3). Pengaturan lalu lintas pengunjung bila pameran dilakukan di dalam ruang kelas dengan dua pintu.

Gambar Pola alur arus pengunjung dengan dua pintu 4). Penataan dan Penempatan Karya Penataan karya yang dipamerkan dilakukan atas dasar pertimbangan berdasarkan jenis, ukuran, warna, tinggi-rendah pemasangannya.

Gambar Pemasangan karya pada dinding Galeri Nasional Jakarta
Sumber: http://www.galeri-nasional.or.id/

10.1.23

Unit 10 - Sub Unit 1

Gambar Pola pemasangan karya yang dipamerkan 5). Penataan Pencahayaan Aspek lain yang tidak kalah pentingnya dalam penataan ruang pameran adalah aspek pencahayaan. Penataan cahaya ruang pameran dikelompokan menjadi pencahayaan secara khusus (pencahayaan terhadap karya dengan menggunakan spot-light) dan secara umum (pencahayaan ruang pameran untuk kepentingan pengunjung membaca katalog, folder dan sebagainya). Pencahayaan terhadap karya ini diupayakan tidak menyilaukan pandangan pengunjung. Pelaksanaan pameran merupakan implementasi dari perencanaan yang telah dibuat. Kegiatan ini dapat berjalan lancar bila semua unsur panitia terlibat langsung dalam melakukan kerjasama dan saling membantu. Agar tidak terjadi berbagai kemungkinan negatif, maka sebelum pelaksanan pameran, panitia yang dipimpin oleh Ketua melakukan cek terakhir mengenai kesiapan pelaksanaan pameran tersebut. Pelaksanaan pameran di sekolah biasanya dimulai dengan kegiatan pembukaan pameran yang ditandai dengan kata sambutan dari ketua panitia pelaksana, pembimbing, serta acara sambutan sekaligus pembukaan pameran oleh Kepala Sekolah atau yang mewakilinya. Pada waktu pembukaan bisanya setiap pengunjung dibagi katalog pameran dan dipersilahkan untuk mencicipi jamuan yang telah disediakan oleh panitia..

10.1.24

Unit 10 - Sub Unit 1

Ada beberapa hal yang perlu dilakukan ketika pengujung mengunjungi ruang pameran, di antaranya: 1) pengunjung diupayakan mengisi buku tamu, 2) bila masih ada katalog, pengunjung yang hadir diberinya, 3) sewaktu-waktu panitia mengamati suasana ruangan seperti kondisi pencahayaan, dan keutuhan karya yang dipamerkan; 4) untuk memandu para pengunjung pameran dalam menikmati materi pameran, maka peran Seksi Stand sebagai pemandu pameran perlu bekerja secara profesional perlu memberikan arahan dan penjelasan kepada para pengunjung, apalagi pengunjung pameran memerlukannya; 5) pengunjung pameran hendaknya mengisi buku kesan dan pesan, hal ini sangat berguna untuk menilai proses pelaksanaan pameran. 3. Laporan Kegiatan Pameran Laporan kegiatan pameran dibuat oleh panitia pemeran sebagai pertanggungjawaban atas pelaksanaan pameran. Laporan ini kemudian ditujukan kepada Kepala Sekolah sebagai pihak yang menyelenggarakan kegiatan ini dalam bentuk tulisan. LATIHAN Susunlah sebuah rencana pameran berbagai karya seni rupa hasil karya siswa dalam lingkup sekolah sesuai dengan tahapan-perencanaan pameran yang sudah saudara pelajari dalam sub unit ini. Perhatikan tata cara pemilihan dan pengelompokan karya yang akan saudara pamerkan. Kemudian presentasikan hasil perencanaan saudara pada teman dan tutor saudara. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Baca kembali materi dalam sub unit ini dengan seksama, diskusikan berbagai masalah yang saudara temui dalam proses perencanaan tersebut dengan teman dan tutor saudara. Pertimbangkan berbagai masukan yang muncul pada saat diskusi untuk menyempurnakan perencanaan saudara.

10.1.25

Unit 10 - Sub Unit 1

RANGKUMAN Pameran merupakan kegiatan yang dilakukan oleh seniman baik secara perorangan maupun kelompok untuk menyampaikan ide atau gagasannya ke pada publik melalui media karya seni sehingga melalui kegiatan ini diharapkan terjadi komunikasi antaran seniman yang diwakili oleh karya seninya dengan apresiator. Fungsi pameran terdiri empat kategori, yaitu fungsi apresiasi, fungsi edukasi, fungsi rekreasi, dan fungsi prestasi. Sedangkan tujuan penyelenggaraan pameran di antaranya: tujuan sosial, tujuan komersial, dan tujuan kemanusian. Menurut jenisnya, penyelenggaraan pameran seni rupa dibagi menjadi Pameran Tetap, Pameran Temporer (yang termasuk jenis pameran ini adalah pameran tunggal/bersama, pameran kerjasama, dan pameran khusus) dan Pameran Keliling Persyaratan yang harus dipenuhi dalam penyelenggaraan pameran di antaranya: 1) karya seni yang akan dipamerkan; 2) pihak panitia penyelenggara pameran; 3) pengunjung pameran; dan 4) tempat pameran. Persiapan pameran dilakukan dengan tahap menyiapkan karya, memilih karya, dan menyiapkan perlengkapan pameran. Sedangkan proses penyelenggaraan pameran mencakup pelaksanaan kerja kepanitiaan, penataan ruang, pelaksanaan pameran dan laporan kegiatan pameran. Proses ini dilakukan oleh siswa, panitia dan guru secara bersama-sama. Proses penyelenggaraan pameran akan berjalan dengan lancar bila perlengkapan pameran sudah tersedia. Yang termasuk perlengkapan pemeran ini di antaranya: ruang pameran, meja, buku tamu, buku pesan, panil, katalog, folder, lampu penerangan dan sound system. Kelancaran proses penyelenggaran dipengaruhi pula oleh kemampuan kerjasama panitia menurut beban tugas masing-masing. TES FORMATIF 1 Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan memilih a, b, c, atau d pada jawaban yang paling benar

10.1.26

Unit 10 - Sub Unit 1

1. Kegiatan yang dilakukan oleh seniman untuk menyampaikan ide atau gagasannya kepada publik melalui media karya seni sehingga terjadi komunikasi antaran seniman yang diwakili oleh karya seninya dengan apresiator disebut….pameran. a. pengertian b. manfaat c. tujuan d. fungsi 2. Menambah wawasan dan kemampuan dalam memberikan evaluasi karya secara lebih objektif merupakaan….pameran a. pengertian b. manfaat c. tujuan d. fungsi 3. Hasil penjualan karya seni dalam pameran akan disumbangkan kapada yayasan yatim piatu. Hal ini merupakan tujuan…pameran. a. komersial b. sosial c. kemanusian d. apresiasi 4. Seorang seniman giat mengikuti pameran karena melalui kegiatan itu ia akan memperoleh uang hasil penjualan karyanya. Tujuan seniman untuk mengikuti pameran tersebut adalah tujuan… a. prestasi b. profesi c. komersial d. sosial 5. Pameran seni patung, lukis dalam pameran seni rupa di sekolah merupakan bentuk pameran karya seni rupa… a. dua dimensi b. tiga dimensi c. seni murni d. seni pakai 6. Fungsi pameran seni rupa di sekolah dapat dibedakan menjadi fungsi apresiasi, …, rekreasi, dan prestasi. a. sosial b. komersial c. edukasi d. evaluasi 7. Di bawah ini merupakan criteria untuk memilih karya yang akan dipamerkan kecuali, ….

10.1.27

Unit 10 - Sub Unit 1

a. b. c. d.

Kualitas karya Jenis karya Ukuran karya harga karya

8. Perlengkapan pameran yang berisi identitas karya, seniman, teknik dan media, tahun pembuatan dan harga disebut…. a. Folder b. Panil c. Buku tamu d. Katalog 9. Salah satu fungsi panil adalah…. a. Penyekat ruang pameran b. Informasi karya yang ditampilkan c. Meletakan karya tiga dimensi d. Informasi peserta yang ikut pameran 10. Di bawah ini termasuk hal yang harus diperhatikan dalam penataan ruang pameran, kecuali…. a. Pemasangan karya harus sejajar dengan pandangan mata b. Pemasangan karya yang lebih tinggi dari penikmat harus dibuat condong ke bawah c. Pemasangan karya yang warnanya kuat dipasang dekat dengan karya yang warnanya lemah agar serasi d. Pemasangan karya tiga dimensi ditempatkan pada tempat yang bisa dilihat dari berbagai sudut pandang Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub Unit 1 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 20 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang

10.1.28

Unit 10 - Sub Unit 1

Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit 2, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

10.1.29

Sub UNIT

2

PAGELARAN MUSIK DAN TARI DI SEKOLAH DASAR
Menyajikan pagelaran karya seni apapun bentuknya memerlukan sebuah rancangan yang mengarah pada berbagai persiapan dengan keperluan pergelaran itu sendiri. Persiapan tersebut sudah tentu membutuhkan proses dan waktu yang memadai. Mempersiapkan proses pergelaran dapat dimulai dari membentuk panitia pergelaran. Secara umum dalam mempergelarkan karya musik misalnya, terdapat beberapa tahap yang harus diperhatikan, yaitu karya-karya dan pemain musik, audiens, tempat dan tata pentas. Perlu diketahui bahwa pembahasan manajemen pergelaran dalam Sub UNIT 2 ini, hanya memberikan penjelasan tentang persiapan proses pergelaran secara umum, bukan untuk mempersiapkan pergelaran secara profesional. Walaupun demikian pengetahuan ini cukup memadai bagi saudara untuk diaplikasikan dalam proses pembelajaran seni di sekolah dasar dan terbuka untuk ditingkatkan menjadi pegelaran yang bersifat profesional. Pergelaran merupakan wadah untuk menyalurkan atau memamerkankan berbagai bentuk karya, bisa karya musik, tari atau rupa. Jika yag dipergelarkan adalah musik, tentu karya musik tersebut bisa hasil karya orang lain, atau karya hasil ciptaan sendiri. A. PAGELARAN MUSIK 1. Perencanaan dan Pengorganisasian Pergelaran a. Perencanaan Pergelaran memiliki arti yang sama dengan kata pertunjukan. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa pergelaran adalah kegiatan untuk mempertunjukan sesuatu kepada orang lain (masyarakat/penonton). Pergelaran

10.2. 1

dalam bidang musik adalah kegiatan untuk mempertunjukan karya-karya musik kepada masyarakat penonton. Begitu pula halnya dengan seni-seni yang lainnya. Sukses tidaknya suatu kegiatan sangat bergantung kepada perencanaan yang dilakukan. Dengan kata lain dapat dikatakan bahwa tanpa perencanaan yang matang, kegiatan apa pun tidak akan berhasil dengan baik. Begitu pula dengan sebuah pergelaran dalam bidang seni musik yang memerlukan suatu perencanaan yang benar-benar matang dan terarah. Perencanaan itu dianggap penting, karena perencanaan adalah suatu proses untuk menentukan sesuatu yang ingin dicapai dan tata cara dalam mencapainya. Perencanaan yang harus dilakukan berkaitan dengan sebuah pergelaran dalam bidang seni musik, yaitu berkaitan dengan masalah: Tempat, yaitu lokasi di mana pergelaran akan dilaksanakan. Pelaksanaan, yaitu berkenaan dengan waktu pelaksanaan (hari apa, tanggal berapa, dan seterusnya). Materi pergelaran Jumlah karya musik yang akan dipagelarkan. Dana untuk pergelaran Kepanitiaan, dan sebagainya.

b. Pengorganisasian Setelah melakukan perencanaan dengan baik, maka selanjutnya berbagai rencana tersebut harus diolah dan diatur agar semua rencana dapat tercapai dengan memuaskan. Kegiatan pengolahan dan pengaturan sebuah perencanaan itu yang dimaksud dengan pengorganisasian. Pengorganisasian berasal dari kata organisasi yang artinya satu kesatuan yang terdiri atas bagian-bagian (orang-orang) di dalam perkumpulan untuk mencapai tujuan tertentu. Kegiatan pengorganisasian untuk kegiatan pergelaran musik adalah pembentukan panitia yang akan menangani berbagai permasalahan yang berkaitan dengan kegiatan pergelaran. Panitia adalah sebuah organisasi yang berisi orang-orang, seksi-seksi, dan komponen yang lainnya yang harus bekerjasama

10.2. 2

antara yang satu dengan lainnya. Satu bagian saja dari kepanitiaan itu tidak jalan, maka kegiatan pergelaran yang direncanakan itu tidak akan berhasil dengan baik. Susunan panitia dalam sebuah pergelaran musik, biasanya terdiri beberapa bagian, yaitu:
      

Pelindung Kegiatan Pembina Kegiatan Ketua Penyelenggara Wakil Ketua Penyelenggara Sekretaris Bendahara Seksi-seksi yang terdiri dari: • • • • • • • • Dekorasi Publikasi Dana usaha Peralatan Keamanan Konsumsi Penata pentas Latihan

Agar kepanitiaan ini dapat berjalan lebih efektif maka setiap orang yang terlibat didalamnya diberikan tugas dan tanggungjawab yang jelas dan orang-orang yang ditempatkan dalam suatu fungsi memiliki kompetensi yang memadai di bidangnya. Misalnya seksi stage (panggung) pergelaran bertanggungjawab atas kebutuhan-kebutuhan yang berhubungan dengan penataan tempat pergelaran. Or ang yang ditempatkan di bagian ini harus menguasai detail layout yang akan digunakan. Pengertian layout disini adalah gambaran tentang bentuk stage yang akan digunakan untuk pergelaran lengkap dengan kebutuhankebutuhannya. Karena hal tersebut akan berhubungan dengan berbagai peralatan yang akan dipergunakan oleh setiap kelompok yang akan mengisi acara pergelaran, Adapun tugas yang harus dilakukan adalah pengadaan dan penataan bentuk kursi yang akan digunakan para pemain serta audiens, mulai dari

10.2. 3

membawa masuk, menyusun posisi setiap kursi, sampai dengan mengeluarkannya kembali dari stage (panggung). Hal lain yang menjadi tugas para penanggung jawab tempat pergelaran yaitu memposisikan setiap instrumen musik berat seperti piano, drum, kontra bas dan lain-lain. c. Penentuan Jadual Kegiatan Setelah melakukan perencanaan dan penyusunan kepanitiaan dengan baik, langkah selanjutnya adalah menentukan jadual kegiatan. Dengan adanya jadual tersebut, semua kegiatan dapat dikontrol dengan baik. Biasanya jadual kegiatan tersebut dibuat dalam bentuk grafik dan di tempel di ruang sekretariat, agar semua panitia dapat melihatnya. d. Pemilihan materi dan waktu pergelaran Setelah kepanitian dibentuk dan tema pergelaran telah ditetapkan maka

langkah selanjutnya adalah menentukan materi dan waktu pergelaran. Mempergelarkan karya musik sebaiknya memperhatikan jenis karya yang akan diperdengarkan pada audiens. setiap karya disarankan terlebih dahulu diseleksi berdasarkan kesiapan pemain dan kualitas karyanya, kemudian karya-karya yang akan diperdengarkan disusun sedemikian rupa serta disesuaikan dengan waktu yang tersedia sehingga pergelaran mencapai klimaks. Materi pergelaran perlu disesuaikan dengan waktu yang telah tentukan karena hal tersebut sangat berhubungan dengan keterbatasan dan kemampuan manusia dalam mendengar musik. Durasi dan materi pergelaran tidak harus terlalu lama, pada umumnya durasi pergelaran maksimal dua jam yang dibagi menjadi dua bagian dan ditengahnya sisipkan waktu istirahat untuk audien. e. Penentuan tempat pergelaran Bentuk dan jenis pergelaran merupakan dasar pertimbangan utama yang menentukan pemilihan tempat pergelaran yang akan digunakan. Selain fungsinya sebagai sarana untuk pertunjukkan, tempat pergelaran juga berfungsi sebagai

10.2. 4

pengantar antara pertunjukan dengan penontonnya. Secara garis besar tempat pergelaran memiliki tiga bentuk yaitu : 1) Bentuk Arena Arena merupakan bentuk tempat pergelaran yang paling sederhana dibandingkan dengan bentuk lainnya. Selain sederhana arena juga memiliki karakteristik keakraban karena antara pemeran dan penonton hampir tidak memiliki batas. Arena yang dapat dipergunakan misalnya halaman sekolah, halaman rumah, lapangan dan tempat lainnya. Arena dipilih sebagai tempat pergelaran jika pergelaran tersebut tidak membutuhkan pelayanan yang khsusus dan sifat pertunjukkannya sendiri juga sederhana dalam penyajian materialnya. Namun demikian kesederhanan penyajian material tersebut tidak boleh mengurangi mutu seni yang dipertunjukkan. 2) Bentuk Prosenium Bentuk Prosenium adalah suatu bentuk tempat pergelaran biasanya menggunakan ketinggian atau panggung. Berbeda dengan bentuk arena, pada tempat pergelaran ini terdapat jarak antara pemeran dengan penonton. Adanya jarak tersebut akan mempengaruhi hubungan pertunjukan dan penontonnya. Panggung prosenium tidak sesederhana dan tidak seakrab petas arena, oleh karena memang sengaja dibuat suatu pertunjukan dengan ukuran-ukuran tertentu. Pertunjukan yang diselenggaran dengan menggunakan tempat pertunjukan bentuk ini harus dilaksanan sebaik mungkin karena penonton yang datang benar-benar bertujuan hanya untuk menonton pergelaran tersebut. 3) Bentuk Campuran Bentuk yang terakhir adalah bentuk campuran. Tempat pergelaran dengan bentuk ini memiliki bebarapa persamaan dengan bentuk arena dan bentuk prosenium. Yang digabungkan adalah sifat-sifat kesederhanaa dari bentuk arena dan sifat adanya jarak yang jauh pada bentuk prosenium. Sedangkan sifat yang tidak dimiliki adalah sifat keakraban dari bentuk arena dan sifat ketertutupan dari bentuk prosenium. Beberapa contoh tempat pertunjukan

10.2. 5

yang memiliki bentuk campuran ini diantaranya Pentas Teater Halaman Taman Ismail Marzuki, dan Panggung Sendratari Ramayana Prambanan. Pada dasarnya pemilihan bentuk dan penataan pergelaran baik menggunakan arena, panggung atau bentuk campuaran harus disesuaikan dengan kebutuhan serta bentuk karya yang akan dipergelarkan. Harus diingat bahwa tempat pergelaran baik gedung maupun bentuk arena merupakan media dalam menyalurkan hasil kreativitas saja, sedang yang utama adalah kualitas dari karyakarya itu sendiri. Selain pemilihan bentuk pergelaran tersebut disesuaikan dengan jenis musik yang akan dipergelarkan dan jumlah audiens yang akan menyaksikannya, hal lain yang harus diperhatikan dalam penentuan tempat pergelaran adalah, kualitas akustik gedung, kapasitas tempat duduk, jarak tempuh (strategis), keamanan dan tentu harganya. Kualitas gedung yang akan digunakan untuk pergelaran harus diperhatikan terutama segi akustiknya, karena akan sangat mempengaruhi kejelasan bunyi yang akan diperdengarkan. Pesan-pesan yang terdapat dalam setiap karya musik akan lebih akan terdengar lebih jelas oleh audien apabila ditunjang dengan akustik gedung yang baik Untuk mengetahui kualitas akustik sebuah gedung, secara umum dapat dicoba dengan cara membunyikan tepuk tangan atau berteriak misalnya, kemudian dengarkan tingkat gaung atau pantulan suaranya. Apabila suara yang dibunyikan mengeluarkan pantulan (echo), artinya kualitas akustik gedung tersebut tidak memadai. Secara umum ciri gedung yang memiliki kualitas akustik yang baik dapat dilihat dari dinding bagian dalam tempat pergelaran dilapisi dengan triplek atau menggunakan kayu, tidak ada kaca untuk merias, lantai dilapis dengan karpet sehingga kedap suara. Dalam mempergelarkan musik yang menggunakan sound sistem dan menghadirkan audiens dalam jumlah yang banyak tentu harus memilih arena yang luas agar audien dapat mendengar lebih nyaman. Tetapi jika karya-karya yang akan dipergelarkan bentuknya kecil tidak melibatkan pemain dan audiens yang banyak, maka halaman sekolah atau halam rumah pun dapat dijadikan sebagai arena pergelaran. Memilih arena sebagai tempat pergelaran perlu memperhatikan

10.2. 6

s entral atau garis pandang audiens terhadap fokus pergelaran. Bentuknya bisa melingkar, setengah lingkaran, tapal kuda, dan lain-lain. Artinya bahwa perlu dirancang dan ditata berdasarkan pada sifat dan ciri bentuk pergelaran. Bentuk tempat yang akan digunakan untuk pergelaran baik yang memakai stage maupun memakai lantai sebagai tempat proses pergelaran, perlu ditata sedemikian rupa. Pada umumnya penataan untuk mempergelarkan karya-karya musik, tidak begitu rumit apabila dibanding dengan penataan untuk pergelaran teater. Rancangan atau penataan pergelaran tersebut dibuat untuk memberikan dukungan terhadap bentuk pergelaran. Suasana tempat pergelaran harus diciptakan sedemikian rupa sehingga para pemain pada saat berada di atas stage merasa nyaman. Disamping itu suasana stage perlu ditata sehingga fokus seluruh audiens tertuju pada pemain. Peralatan yang ada di atas stage diusahakan hanya peralatan yang akan dipergunakan oleh pemain pada saat itu. Pada saat penataan tempat pergelaran dilakukan hal yang tidak boleh diabaikan adalah sistem pencahayaan yang akan digunakan di dalam pergelaran tersebut. Peranan pencahayaan dalam sebuah pergelaran musik cukup penting yaitu memberikan penerangan terhadap kepentingan para pemain, seperti membaca partitur, melihat alat musik yang akan dimainkan dan sebagainya. Disamping itu pencahayaan memberikan kenyamanan bagi audiens untuk melihat fokus-fokus pergelaran seperti menyorotkan cahaya lampu pada seorang pemain yang sedang memainkan peran penting dalam membawakan komposisinya. Faktor-faktor tersebut merupakan faktor umum yang bisa diterapkan dalam sebuan pergelaram musik. Yang perlu diperhatikan adalah penempatan sisitem pencahayaan yang dirancang menimbulkan masalah terutama bagi para pemain disebabkan penempatan posisi lampu yang tidak benar, sehingga membuat para pemain silau. Penggunaan warna cahaya dalam pergelaran musik tidak begitu penting, yang harus diperhatikan adalah memproyeksikan cahaya terhadap fokusfokus tertentu f. Penyusunan Tata Tertib Audiens

10.2. 7

Keberadaan audiens dalam sebuah pergelaran sangat penting, tetapi kesuksesan sebuah pergelaran tidak hanya diukur dari banyaknya jumlah audiens yang datang, melainkan sampai tidaknya pesan-pesan yang terdapat dalam setiap karya pada audiens, sehingga muncul penghargaan dari pihak audiens terhadap pemain dan pencipta karya-karya yang dipergelarkan. Penghargaan dimaksud tidak harus berbentuk benda, tetapi memberikan perhatian, menyimak proses pergelaran dan tidak berbicara saat pergelaran berlangsung, sehingga tercipta suasana pergelaran yang tertib. Suasana demikian penting untuk membantu konsetrasi para pemain dalam membawakan karya-karyanya. Untuk membantu menciptakan suasana audien seperti itu, panitia perlu membuat tatatertib audiens yang akan disampaikan kepada seluruh audiens sebelum pergelaran tersebut dimulai.. Tata tertib untuk audiens saat pergelaran sedang berlangsung biasanya berisi seperti: mematikan hand phone, tidak berbicara, tidak memotret pemain musik, memberikan tepuk tangan hanya sebelum dan sesudah selesai karya dimainkan dan lain-lain. g. Melaksanakan Gladiresik Persiapan-persiapan yang harus dilakukan tidak hanya pada saat pergelaran berlangsung, akan tetapi juga pada waktu latihan berbagai kebutuhan para pemain pada saat latihan harus disiapkan. Pada umumnya bentuk latihan yang memerlukan berbagai persiapan pergelaran yaitu, latihan terakhir atau disebut “gladiresik” latihan tersebut akan menggambarkan seluruh proses pergelaran yang sesungguhnya. Dalam latihan ini fokus utama tertuju pada pergantian karya-karya yang akan dipergelarkan dan ketepatan perhitungan serta pengaturan waktu yang digunakan setiap kelompok, sehingga panitia mengetahui durasi seluruh acara pergelarannya. Akan tetapi biasanya kekurang yang tidak terduga bisa terjadi dikarenakan ketidaksiapan baik dari para pemain maupun dari pihak panitia. B. PERGELARAN TARI 1. Perencanaan Pergelaran

10.2. 8

Pergelaran karya tari adalah sebuah kegiatan pertunjukan atau penampilan tarian yang dipertontonkan kepada orang lain. Bentuk pergelaran itu sendiri terdiri dari pertunjukan atau tontonan, lomba, dan festival. Sebagai langkah awal pergelaran yang kalian siapkan adalah pergelaran dalam lingkup kelas, sebagai hasil kreativitas siswa baik dalam kelompok maupun perorangan. Coba saudara perhatikan apa yang harus ada dalam sebuah pergelaran tari ? Sebelum pergelaran tari diselenggarakan, terdapat beberapa hal yang harus saudara perhatikan dan persiapkan yaitu : 1) Perencanaan pergelaran yaitu menyangkut dengan waktu pergelaran 2) Kepanitiaan yaitu orang-orang yang bertanggung jawab dalam pergelaran 3) Ruangan atau tempat untuk pergelaran 4) Para pemain atau penari 5) Tarian yang akan dipergelarkan 6) Kesiapan para penari 7) Kelengkapan pergelaran yaitu alat-alat iringan tari, rias dan busana tari 8) Pendukung ( pemain musik iringan jika tari diiringi oleh musik langsung ) 9) Penonton, dan sebagainya. Bekerjalah secara sungguh-sungguh dengan menjaga kekompakan temanteman sekelas. Mintalah saran dan bimbingan tutor kalian dalam pelaksanaannya nanti supaya pergelaran lancar dan sukses. 2. Tempat Pertunjukkan (Pentas) Yang dimaksud dengan pentas adalah sebuah tempat yang dipergunakan untuk mempertunjukkan suatu pegelaran yang dengan sadar mengisyaratkan sebuah nilai kcsenian. Pentas belum tentu panggung jika yang dimaksud dengan panggung merupakan suatu tempat dengan ketinggian tertentu. Pentas dapat berupa sebuah tempat yang mendatar dan rata, misalnya sebuah halaman rumah yang dipergunakan sebagai tempat pertunjukan. Dcngan demikian pentas pertunjukan lebih mengandung pengertian sembarang tempat pertunjukan.

10.2. 9

Adapun panggung pertunjukan memiliki pengertian tempat pertunjukan dengan ketinggian tertentu dengan maksud untuk mengangkat ke atas acara pertunjukan agar mendapat cukup perhatian dari penonton. Perbedaan pentas dan panggung hanya dari segi fisiknya saja, tetapi pada dasarnya keduanya mempunyai fungsi dan tujuan yang sama yaitu sebagai tcmpat pertunjukan. 1. Bentuk-Bentuk Pentas/Panggung Adapun bentuk-bentuk pentas dapat dtbagi pula atas : a) Pentas Sentral : Tidak dibatasi oleh pembatas, sehingga penonton dapat menonton dari berbagai arah/penjuru.

b) Pentas Tapal Kuda

c) Pentas Bentuk U

d) Pentas Arena Setengah Lingkaran :

10.2.10

e) Pentas Berbentuk L :

f) Pentas Bujursangkar :

g) Pentas Melingkar :

10.2.11

10.2.12

2) Bentuk Panggung

Keterangan : I. II. III. IV. V. VI. VII. Playing area (wilayah tcmpat bertnain) Apron (pentas yang menjorok) Musik Box (tempat musik) Auditorium (tempat duduk permanen) Lighting (lampu) Entrance Emergency (pintu darurat) Players Entrance (pintu masuk para pemain).

Bentuk Panggung dari Depan .

10.2.13

Keterangan : I. Playing Area : tempat para pelaku atau pemain (penari) menampilkan pertunjukannya, disebut juga wilayah atau tempat bermain. II. Apron : bagian 1antai panggung yang menjorok ke auditorium

melewati garis layar terdepan atau melewati batas prosenium. III. Tormentor : satu bingkai yang ditempatkan di belakang layar

babakan, yang dapat memperkecil dan memperbesar lubang prosenium ke samping sesuai keadaan yang diinginkan. IV. Side Wing penari. V. VI. Teater Border Stage : papan yang terletak di depan-atas panggung. : pipa-pipa yang membujur dari atas panggung dari : suatu papan yang membatasi stage atau panggung yang berada di sisi kanan dan sisi kiri. Berfungsi untuk keluar masuknya

kanan ke kiri yang digergunakan s ebagai tempat larnpu. VII. VIII. IX. Prosenium Drop Drapery : bingkai depan yang mcmbuat sustu bentuk bangunan : adalah layar yang digantungkan paling bclakang, : yaitu kain pendek yang dilipat (dirimpel) yang berada

panggung; disebut juga bingkai panggung. biasanya warnanya gelap misal hitam atau biru tua. di atas stage. juga berfungsi untuk menutupi instrumen lighting. X. Curtain Line pertunjukan. 2. Tata lampu Dalam seni pertunjukan unsur tata lampu di dalam pagelaran tari sangat dibutuhkan. Tata lampu atau lighting ini sering disebut dengan tata cahaya. Pentingnya tata lampu di dalam pagelaran tari, disamping untuk menerangi serta : yaitu tempat. jalannya layar- digunakan sebagai

pembuka dan penutup adegan demi adegan dari awal sampai akhir

10.2.14

menyinari juga dipakai untuk membantu suasana yang diperlukan dalam adeganadegan yang ditampilkan. Dengan demikian seorang penata lampu harus peka terhadap efek yang ditimbulkan akibat pengaturan lampunya. Sebagai contoh misalnya ada adegan yang seharusnya ditonjolkan malah mendapatkan efek lampu yang lemah sekali. Hal ini sarigat tidak menguntungkan. Oleh karenanya seorang penata lampu harus mengetahui secara mendetail tentang alcu cerita yang digarap oleh sutradara, serta suasana yang diharapkan sebagai suatu kesatuan seni pertunjukan yang utuh. LATIHAN Susunlah sebuah simulasi rencana pagelaran seni musik dan tari secara terpadu dalam lingkup sekolah dasar. Perhatikan berbagai tehapan dalam perencanaan tersebut. Bayangkan seolah-olah rencana tersebut benar-benar akan dilaksanakan. Apabila memungkinkan buat kelompok untuk menyusun rencana pagelaran ini. Presentasikan rencana pagelaran kelompok saudara pada kelompok lainnya. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Baca kembali materi dalam sub unit ini dengan seksama. Carilah tahapan-tahapan yang sama dalam pagelaran tari dan musik baru kemudian menentukan tahapantahapan persiapan yang khusus sesuai dengan karakteristik jenis keseniannya. Diskusikanlah berbagai masalah yang timbul dengan teman sekelompok atau tutor saudara. Perhatikan usul dan saran-saran yang muncul sebagai bahan penyempurnaan rencana pagelaran saudara. RANGKUMAN Menyajikan pagelaran karya seni apapun bentuknya memerlukan sebuah rancangan yang mengarah pada berbagai persiapan dengan keperluan pergelaran itu sendiri. Persiapan tersebut sudah tentu membutuhkan proses dan waktu yang memadai. Mempersiapkan proses pergelaran dapat dimulai dari membentuk panitia pergelaran. Pergelaran merupakan wadah untuk menyalurkan atau memamerkankan berbagai bentuk karya, bisa karya musik, tari atau rupa.

10.2.15

Dalam pagelaran musik dan tari proses perencanaan dilakukan dengan menyusun rencana pagelaran yang meliputi penentuan tempat, jenis kesenian, waktu, penonton, panitia, jadwal latihan, gladi resik dsb. Pada saat pelaksanaan yang perlu diperhatikan diantaranya teta tertib audience atau penonton agar proses penikmatan karya dapat berjalan sebagaimana mestinya. Beberapa bentuk pentas/panggung yang digunakan dalam pegelaran musik dan tari diantaranya adalah: (a) Pentas Sentral , (b) (f) Pentas Bujursangkar, (g) Pentas Melingkar Dalam seni pertunjukan unsur tata lampu di dalam pagelaran tari sangat dibutuhkan. Tata lampu atau lighting ini sering disebut dengan tata cahaya. Pentingnya tata lampu di dalam pagelaran tari, disamping untuk menerangi serta menyinari juga dipakai untuk membantu suasana yang diperlukan dalam adeganadegan yang ditampilkan atau membantu pemusik dalam membaca partitur. Pentas Tapal Kuda, (c) Pentas Bentuk U, (d) Pentas Arena Setengah Lingkaran, (e) Pentas Berbentuk L,

Test Formatif 2
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Dengan kata lain dapat dikatakan bahwa tanpa ...........yang matang, kegiatan pagelaran/pementasan tidak akan berhasil dengan baik a. penonton c. panggung b. perencanaan d. properti 2. Pengertian layout disini adalah gambaran tentang bentuk …… yang akan digunakan untuk pergelaran lengkap dengan kebutuhan-kebutuhannya. a. tarian c. stage b. musik d. sajian 3. Setelah melakukan perencanaan dan penyusunan kepanitiaan dengan baik, langkah selanjutnya adalah menentukan …. a. jumlah penonton c. dana kegiatan b. jadual kegiatan d. jenis tarian 4. Setelah kepanitian dibentuk dan tema pergelaran telah ditetapkan maka langkah selanjutnya adalah menentukan………... a. materi dan waktu pergelaran c. penonton b. dana kegiatan d. tampat 5. Mempergelarkan karya musik sebaiknya memperhatikan jenis karya yang akan diperdengarkan pada audiens. setiap karya disarankan terlebih dahulu ………. berdasarkan kesiapan pemain dan kualitas karyanya

10.2.16

6.

7. 8.

9.

10.

a. diseleksi c. dicatat b. direkam d. diundi Selain fungsinya sebagai sarana untuk pertunjukkan, tempat pergelaran juga berfungsi sebagai pengantar antara ……. a. penari dengan penontonnya. c. pertunjukan dengan penontonnya. b. pemusik dengan penontonnya. d. panitia dengan penontonnya. Secara garis besar tempat pergelaran memiliki tiga bentuk yaitu : a. arena, prosenium dan stage c. arena, prosenium dan gelanggang b. arena, kolosal dan campuran d. arena, prosenium dan campuran Pentas Teater Halaman Taman Ismail Marzuki, dan Panggung Sendratari Ramayana Prambanan memilki jenis tempat pertunjukkan bentuk a. campuran c. arena b. prosenium d. gelanggang yang harus diperhatikan dalam penentuan tempat pergelaran musik, selain kapasitas tempat duduk, jarak tempuh (strategis), keamanan dan harganya adalah…. a. tata cahaya c. kualitas akustik gedung b. tinggi panggung d. ruang ganti Latihan terakhir yang menggambarkan seluruh proses pergelaran yang sesungguhnya disebut... a. gladi kotor c. gladiresik b. gladiol d. gladiator

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub unit 2 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

10.2.17

Unit 10-Sub Unit 3

Sub UNIT

3

PAMERAN DAN PAGELARAN SEBAGAI MEDIA PEMBELAJARAN SENI
Media pembelajaran bukan sekedar alat bantu dalam proses pembelajaran. Kata ”media” mengisyaratkan adanya pesan atau informasi yang akan disampaikan dalam proses pembelajaran. Banyak ahli yang telah mendefinisikan media pembelajaran seperti Gagne (1970) misalnya, yang menyatakan bahwa media adalah berbagai jenis komponen dalam lingkungan siswa yang dapat merangsang mereka untuk belajar, atau Broggs (1970) yang berpendapat bahwa media adalah segala alat fisik yang dapat menyajikan pesan serta merangsang siswa untuk belajar. Dari berbagai definisi atau batasan yang telah dikemukakan oleh para ahli komunikasi dan pendidikan, sebenarnya terdapat persamaan pandangan yaitu: media pembelajaran adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian, dan minat anak-anak sehingga proses belajar terjadi. Dalam proses pembelajaran seni rupa bagi anak-anak misalnya, media pembelajaran adalah unsur yang sangat penting. Hal ini terutama karena karakteristik seni rupa sebagai karya seni yang pencerapannya menggunakan indra visual atau pengelihatan. Begitu pula dengan seni musik, sarana pembelajaran berupa alat musik atau alat untuk merekam suara/bunyi, menjadi media yang sangat penting. Dengan demikian penggunaan media pembelajaran visual dan audio menjadi faktor utama dalam proses pembelajaran seni rupa dan musik. Disamping pemilihan jenis dan karakteristik media yang tepat, keberhasilan belajar seni pada anak-anak saat ini sangat dipengaruhi oleh kreativitas dan keterampilan guru menggunakan dan memanfaatkannya. Perkembangan dunia seni yang semakin pesat dengan berbagai bentuk dan jenis karya seni saat ini memaksa penggunaan media pembelajaran dalam pendidikan

10.3. 1

Unit 10-Sub Unit 3

seni sebagai suplemen utama dan senantiasa dicantumkan dalam perencanaan pembelajaran. Melalui sub unit ini saudara akan mempelajari fungsi dan manfaat pameran dan pagelaran seni sebagai media pembelajaran seni dan keterampilan di sekolah. Saudara dianjurkan untuk membaca kembali unit yang memaparkan materi tentang apresiasi dan kritik seni (unit 5 dan 6), karena materi-materi tersebut sangat menunjang dalam penyenggaraan pembelajaran seni menggunakan media pembelajaran pameran dan pagelaran seni. A. Fungsi dan Manfaat Media Pembelajaran Media pembelajaran digunakan dalam proses pembelajaran karena fungsi dan manfaatnya yang telah terbutkti mampu meningkatkan berbagai aspek positif dalam proses pembelajaran. Peningkatan berbagai aspek positif dalam pembelajaran ini secara langsung akan mempengaruhi peningkatan hasil belajarnya. Fungsi media pembelajaran yang dikenal secara umum diantaranya sebagai berikut: 1. Menyampaikan informasi dalam proses belajar mengajar 2. Memperjelas informasi yang disampaikan 3. Melengkapi dan memperkaya informasi 4. Meningkatkan efektivitas dan efisiensi dalam penyampaian informasi 5. Menambah variasi dalam penyajian materi 6. Menambah pengertian tentang sesuatu pengetahuan 7. Memberikan hasil belajar yang permanen 8. Mempertinggi perhatian siswa 9. Memberikan dasar pengalaman konkret dari pengertian yang abstrak Fungsi-fungsi tersebut merupakan fungsi-fungsi umum media pembelajaran apabila digunakan dalam proses pembelajaran berbagai mata pelajaran. Berbagai fungsi tersebut jika digunakan secara tepat dan optimal, maka media pembelajaran dapat mempertinggi pencapaian mutu hasil belajar siswa. Berdasarkan hal

10.3. 2

Unit 10-Sub Unit 3

tersebut, penggunaan media pembelajaran dalam pembelajaran seni dapat memberikan manfaat sebagai berikut: 1. Meningkatkan daya tarik siswa sehingga menumbuhkan motivasi belajar. Motivasi yang dimaksud termasuk motivasi bagi siswa untuk melakukan kegiatan berkarya seni atau untuk mengenal dan mempelajari berbagai bentuk karya seni. 2. Bahan atau materi pelajaran lebih jelas sehingga lebih mungkin untuk difahami maknanya oleh siswa. Dengan menggunakan media pembelajaran, berbagai karya seni akan lebih mudah untuk dicerap oleh siswa dari pada dijelaskan atau dideskripsikan secara verbal oleh guru. Penjelasan secara verbal tidak mungkin mampu mewakili semua informasi yang terdapat dalam sebuah karya seni. Unsur-unsur dan prisnsip-prinsip dalam karya seni hanya dapat diapresiasi secara untuh melalui kegiatan pengamatan secara langsung. 3. Aktivitas siswa lebih bervariasi, tidak hanya mendengarkan tetapi juga mengamati, mencoba mempraktekkan dan lain-lain. Sebagian besar karya seni rupa secara langsung berfungsi juga sebagai media pembelajaran. Dengan metode yang tepat dalam pembelajaran seni, siswa dapat menggunakan media pembelajaran tidak secara pasif, tetapi secara aktif dan interaktif. Siswa dapat diajak untuk memproduksi media pembelajarannya sendiri sebagai salah satu karya ciptaannya. 4. Memberi variasi kepada proses pembelajaran, karena tidak berdasarkan pada satu sumber belajar saja. Penyampaian materi apresiasi misalnya, akan semakin bermakna ketika siswa mampu mengidentifikasi dan membandingkan berbagai bentuk karya seni yang diperolehnya dari berbagai sumber informasi. 5. Menghindarkan kejenuhan baik fihak guru maupun siswa. Sesuai dengan karakteristik pembelajaran seni bagi anak-anak yang banyak

10.3. 3

Unit 10-Sub Unit 3

melakukan kegiatan praktek, penggunaan media akan memberikan motivasi dengan berbagai variasi dalam pemanfaatannya. Guru seni, yang memiliki keterampilan berkarya seni, memiliki peluang yang lebih besar untuk membuat berbagai variasi media pembelajaran. Dalam memberi penjelasan, guru lebih mudah mengatur dan memberi petunjuk kepada siswa, karena tidak lagi menggunakan kata-kata. Penggunaan media lebih bermanfaat lagi untuk para siswa yang masih berada pada taraf berfikir kongkrit. Hal-hal abstrak dapat disederhanakan atau dimodifikasi. Beberapa penelitian menyimpulkan adanya perbedaan yang signifikan antara pembelajaran yang menggunakan media dengan yang tidak menggunakan media. Salah satu contoh materi pembelajaran seni di Sekolah Dasar yang sangat memerlukan media pembelajaran adalah apresiasi karya seni. Dalam pembelajaran apresiasi seni, guru harus menampilkan berbagai karya seni baik secara langsung atau menggunakan reproduksinya agar siswa mampu menimati karya tersebut secara utuh. Dengan keterampilan dan penggunaan media yang tepat, nilai dan konteks sebuah karya seni bahkan dapat dirasakan pula oleh siswa. Selain fungsi-fungsi umum yang melekat pada media pembelajaran, sesuai realitas materi pembelajaran-seni, media pembelajaran juga memiliki fungsi nilainilai secara khusus sebagai berikut: 1. Membuat konkrit konsep yang abstrak, misalnya untuk menjelaskan pengertian-pengertian dinamik (keras-lembut), tempo (cepat-lambat) polapola gerakan tertentu, irama, keseimbangan, komposisi dan sebagainya. 2. Menjelaskan secara visual mengenai kesenian-kesenian yang merupakan bagian kebudayaan tradisional, misalnya: unsusr-unsur seni yang terdapat pada seni tari dan musik tradisional yang ada di daerah atau lingkungan siswa; visualisasi patung asmat, relief candi, motif batik dan sebagainya. 3. Memperlihatkan keragaman bentuk dan jenis kesenian yang ada di Indonesia maupun di mancanegara 4. Memungkinkan siswa berinteraksi langsung dengan lingkungannya, misalnya dengan menggambarkan gerakan-gerakan yang menyerupai pola gerakan binatang atau tumbuhan; dan berkreasi dengan menggunakan alat-alat dan

10.3. 4

Unit 10-Sub Unit 3

material yang ada di lingkungan sekitar mereka; atau menggambar bentuk. menggambar model, motif ekspresif anyaman bambu (dalam seni-rupa dan kerajinan). 5. Memungkinkan keseragaman pengamatan atau persepsi belajar siswa, misalnya mengenai pengelompokan pola-pola bentuk dan gambar hiasan dalam seni-rupa. 6. Memungkinkan penghayatan dan pengamatan secara langsung terhadap berbagai jenis karya seni dengan mengunjungi objek-objek seni, sentra-sentra kerajinan, pameran dan pagelaran seni.

B. Pameran Seni Rupa sebagai Media Pembelajaran Seni Yang disebut pameran adalah penyajian visual dengan benda-benda dua dan tiga dimensi, dengan maksud mengkomunikasikan ide atau informasi kepada orang banyak. Dalam pembelajaran seni rupa pameran dikenal sebagai kegiatan yang berfungsi untuk mengenalkan karya seni atau menginformasikan dan mengkomunikasikan gagasan seorang seniman melalui karyanya. Selain memamerkan karya seni, pameran juga dapat digunakan dalam situasi belajar dan mengajar di sekolah. Melalui pemeran siswa dapat mengaktualisasikan dirinya melalui karya seni buatannya dan belajar untuk menghargai karya orang lain melalui karya teman-temannya. Melalui pameran siswa juga dapat diajak untuk mengenal dan mencintai karya seni budaya bangsanya sendiri dengan penataan dan perencanaan yang baik guru dan sekolah dapat menghadirkan berbagai karya seni rupa yang tersebar diberbagai pelosok Nusantara. Dalam pameran tersebut guru dapat menggunakan benda asli, mock-up maupun model dari berbagai karya seni tiga dimensi atau menggunakan foto dan gambarnya. Pameran pada dasarnya memadukan penataan media dua dimensi pada papan peraga dengan penataan benda-benda(media) tiga dimensi dalam ruangan.

C. Pagelaran Musik dan Tari sebagai Media Pembelajaran Seni

10.3. 5

Unit 10-Sub Unit 3

Sedikit berbeda dengan pameran seni rupa, yang menghadirkan karyakarya siswa, pada pagelaran musik dan tari proses perencanaan mutlak memerlukan keterlibatan siswa. Pada pameran seni rupa keterlibatan siswa bisa saja terhenti setelah mereka selesai berkarya. Selanjutnya guru yang mengatur persiapan pameran karya siswa tanpa perlu melibatkan lagi siswanya. Dalam pagelaran musik dan tari keterlibatan siswa yang paling minimal adalah keikutsertaan dalam proses latihan karya yang akan dipagelarkan atau dipertunjukkan. Dengan demikian walaupun siswa tidak ikut terlibat dalam kepanitiaan atau organisasi pagelaran, beberapa aspek pembelajaran seperti kerjasama dan kedisiplinan masih tetap dapat dilakukan. Tentu saja akan lebih baik seandainya proses persiapan sejak pembentukan kepanitiaan juga melibatkan siswa dengan guru sebagai supervisinya. Setidaknya bagi siswa sekolah dasar, mereka dapat diikutsertakan sebagai anggota seksi dengan guru sebagai ketua seksinya. Guru harus menyadari betul bahwa keterlibatan siswa dalam proses persiapan dan kepanitiaan adalah proses pembelajaran juga. Hal ini terutama bila melibatkan pihak-pihak di luar sekolah karena tidak memungkinkan apabila siswa sekolah dasar harus melakukan pembicaraan kerjasama dengan pihak-pihak di luar sekolah. Guru yang bertindak sebagai panitia pagelaran dan siswa diajak untuk melihat dan merasakan proses pembicaraan kerjasama tersebut. Pada saat pagelaran berlangsung, siswa lain yang sama sakali tidak terlibat dalam kegiatan proses latihan atau kepanitiaan tetap dapat melakukan proses pembelajaran, karena pagelaran tersebut dapat digunakan sebagai media pembelajaran apresiasi dan kritik seni musik dan tari. Guru menyiapkan instrumen dan tugas yang harus dikerjakan oleh siswa berkaitan dengan pertunjukkan atau pagelaran tersebut. Hendaknya tugas-tugas tersebut disesuaikan dengan tingkat perkembangan siswa. Tugas tertulis mungkin bisa diberikan di kelas-kelas tinggi atau setidaknya sejak kelas 3 sekolah dasar. Sedangkan bagi siswa kelas rendah pengalaman apresiasi dan kritik ini diungkapkan secara lisan dalam pembelajaran seni di sekolah. Apabila situasi dan kondisinya memungkinkan, pagelaran musik dan tari ini dapat dijadikan media pembelajaran seni lainnya yang diberikan secara terintegrasi. Artinya dalam penugasan yang diberikan kepada siswa dapat

10.3. 6

Unit 10-Sub Unit 3

pula memuat aspek-aspek seni rupa (pembelajaran seni rupa). Misalnya dalam proses persiapan hingga pagelaran musik, siswa dapat memperoleh pengalaman seni rupa dengan keikutsertaan dalam pembuatan undangan, poster pertunjukkan dan dekorasi panggung. Demikian pula dalam proses pagelaran tari, siswa dapat dikutsertakan dalam pembuatan properti tari dan perlengkapan tari lainnya. LATIHAN 1. Jelaskan manfaat dan fungsi pameran seni rupa sebagai media pembelajaran seni rupa di sekolah. 2. Jelaskan manfaat dan fungsi pertunjukan atau pagelaran musik dan tari sebagai media pembelajaran seni di sekolah dasar. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Baca kembali uraian tentang manfaat dan fungsi pameran dan pagelaran seni kemudian padukan pemahaman saudara dengan pengetahuan tentang media pembelajaran dalam pembelajaran seni di sekolah dasar. Buatlah daftar berbagai manfaat dan fungsi yang bisa saudara peroleh dengan menggunakan pameran dan pagelaran sebagai media pembelajaran seni.

RANGKUMAN Selain memamerkan karya seni, pameran juga dapat digunakan dalam situasi belajar dan mengajar di sekolah. Melalui pemeran siswa dapat mengaktualisasikan dirinya melalui karya seni buatannya dan belajar untuk menghargai karya orang lain melalui karya teman-temannya. Melalui pameran siswa juga dapat diajak untuk mengenal dan mencintai karya seni budaya bangsanya sendiri dengan penataan dan perencanaan yang baik guru dan sekolah dapat menghadirkan berbagai karya seni rupa yang tersebar diberbagai pelosok Nusantara. Pameran pada dasarnya memadukan penataan media dua dimensi pada papan peraga dengan penataan benda-benda(media) tiga dimensi dalam ruangan.

10.3. 7

Unit 10-Sub Unit 3

Dalam pagelaran musik dan tari keterlibatan siswa yang paling minimal adalah dalam proses latihan karya yang akan dipagelarkan. Dengan demikian walaupun siswa tidak ikut terlibat dalam kepanitiaan atau organisasi pagelaran, beberapa aspek pembelajaran seperti kerjasama dan kedisiplinan masih tetap dapat dilakukan. Pada saat pagelaran berlangsung, siswa yang sama sakali tidak terlibat dalam kegiatan proses latihan atau kepanitiaan tetap dapat melakukan proses pembelajaran, karena pagelaran tersebut dapat digunakan sebagai media pembelajaran apresiasi dan kritik seni musik dan tari. Guru menyiapkan instrumen dan tugas yang harus dikerjakan oleh siswa berkaitan dengan pertunjukkan atau pagelaran tersebut. Tugas tertulis mungkin bisa diberikan di kelas-kelas tinggi, sedangkan bagi siswa kelas rendah pengalaman apresiasi dan kritik ini diungkapkan secara lisan dalam pembelajaran seni di sekolah. Apabila situasi dan kondisinya memungkinkan, pagelaran musik dan tari ini dapat dijadikan media pembelajaran seni lainnya yang diberikan secara terintegrasi dengan penugasan yang memuat aspek-aspek pembelajaran seni rupa. TEST FORMATIF 3 Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Salah satu fungsi media pembelajaran yang dikenal secara umum a. Memperjelas informasi yang c. Memperindah informasi yang disampaikan disampaikan b. Menambah informasi yang d. Mempersingkat informasi disampaikan yang disampaikan 2. Dengan menggunakan media pembelajaran maka aktivitas siswa dalam proses pembelajaran menjadi....... a. lebih singkat c. lebih bervariasi b. lebih padat d. lebih banyak 3. Media pembelajaran seni audio berupa rekaman lagu-lagu daerah sangat tepat digunakan dalam pembelajaran a. kepekaan sosial c. unsur-unsur visual b. apresiasi d. unsur-unsur gerak 4. Penggunaan media dalam pembelajaran seni memudahkan dalam hal... a. keseragaman karya cipta anak c. keseragaman pengamatan atau b. keseragaman penafsiran dan penafsiran argumentasi d. keseragaman pengamatan atau

10.3. 8

Unit 10-Sub Unit 3

persepsi 5. Yang disebut pameran seni rupa adalah penyajian visual benda-benda seni dua dan tiga dimensi, dengan maksud ................. atau informasi kepada orang banyak. a. menujukkan kemahiran c. mengkomunikasikan tulisan b. mengkomunikasikan ide d. menujukkan keterampilan 6. Dalam pembelajaran seni rupa, siswa terlibat lebih aktif dalam persiapan.... a. pameran c. pagelaran b. pembelajaran d. penonton 7. Dalam proses pembelajaran seni di sekolah dasar melalui kegiatan pemeran dan pagelaran seni di luar sekolah, penghubung antara pihak sekolah dan pihak di luar sekolah sebaiknya dilakukan oleh.......... a. siswa c. siswa di dampingi guru b. guru d. guru dengan menyertakan siswa 8. Pembelajaran seni terpadu pada pagelaran seni musik dapat dilakukan dengan mengikut sertakan siswa dalam pembuatan ..... yang juga berfungsi sebagai seni rupa terapan a. seni lukis c. poster pertunjukkan b. partitur d. konsumsi 9. Dalam pagelaran tari, pembelajaran seni rupa dapat dilakukan dengan kegiatan..... kecuali a. pembuatan properti c. pembuatan dekorasi panggung b. perancangan pola lantai d. penataan cahaya 10. Apabila waktu terbatas, maka kegiatan pembelajaran seni terpadu lebih tepat dilakukan melalui kegiatan .................. karena dapat delakukan proses pembelajaran bidang-bidang seni sekaligus a. Pagelaran musik c. Pameran seni rupa b. Pagelaran tari d. Pameran karya keterampilan Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub unit 3 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda

10.3. 9

Unit 10-Sub Unit 3

masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

10.3.10

Unit 10-Sub Unit 3

DAFTAR PUSTAKA Cahyono, Agus. (2002). “ Pameran dan Pergelaran”. Materi dan Pembelajaran Kertakes SD. Jakarta: Universitas Terbuka. Chang, R. (1980). “Philosophic Approaches to an Art Psychology”. Commentaries on the Psychology of Art. Unpublished. Tersedia: http:// www. lastplace.com/Journal/philosart.htm. [6 Oktober 2005]. Gaitskell, C. D. and Al Hurwitz (1975). Children and Their Art, Method for E l e m e n t a r y S c h o o l . T h i rd E d i t i o n . A r t E d u c a t i o n D u r i n g Adolescence. New York: Harcourt Brace Jovanovich, Inc. Jafferson, Blanche. (1969). Theaching Art to Children. Boston: Allyn and Bacon, Inc. Le Breton, Preston P., Dale A. Henning (1964). Planing Theory. New Jersey: Prentice Hall, Inc., Englewood Cliffs. Mansoer, Hamdan. (1989). Pengantar Manajemen. Jakarta: Ditjen Dikti, Proyek Pengembangan Lembaga Pendxidikqan Tenaga Kependiodikan Depdikbud. Nurhadiat, Dedi. (1996). Seni Rupa untuk Kelas 1 SMU. Jakarta: Intermasa. Pengertian dan Jenis Pameran” tersedia: http://www.galeri-nasional.or.id/ page.php?lang =in&mod=exhibition&smod=content.php [5 Oktober 2006]. Rasjoyo. 1994. Pendidikan Seni rupa dan Kerajinan Tangan untuk SLTP Kelas 3. Jakarta: Erlangga Sastradipura, Komaruddin.(2000). Principles of Management Bandung: Kappa- Sigma Publishers Sudarjo, Wasmin. (1980). Pendidikan Kesenian Seni Rupa. Paramaartha. Planing. Bandung:

Wartono, Teguh. (1984). Pengantar Pendidikan Seni Rupa. Yogyakarta: Kanisius.

10.3.11

Unit 10-Sub Unit 3

Kunci Jawaban Unit 10

Test Formatif 1

Test Formatif 2 l h C

Test Formatif 3 AÊ E ÃChb Bâ Ê ÀB Dh€ h Cï hD Câ ¯ hBÀ ¯ h B

C BÊÓClI Bó A » Al€À@ Ê BÊ B C kC S C Cï hD hCÀ¯ Aâ ¯ ÆDJS Aå Ì ÀC G AJ€ J

10.3.12

Unit 11

Unit

11

PEMBELAJARAN SENI DI SEKOLAH DASAR
Oleh Zakarias Soeteja Bandi Sobandi Agar pembelajaran seni disekolah dasar dapat terlaksana dengan baik dan memperoleh hasil sesuai dengan yang diharapkan, maka para guru dituntut memiliki pengetahuan dan pemahaman yang berkaitan dengan pelaksanaan proses pembelajaran tersebut. Untuk membekali saudara dengan pengetahuan dan pemahaman tentang pelaksanaan pembelajaran seni disekolah, maka dalam materi bahan ajar cetak Unit ini saudara akan memperoleh pengetahuan tentang pendekatan, metode, metodologi, dan strategi pembelajaran seni di sekolah dasar. Materi dalam Unit ini berisi tiga sub unit yang disusun sebagai berikut. 1. Sub unit 1, berisi materi tentang Pendekatan Metode Dan Model Pembelajaran Seni di Sekolah Dasar 2. Sub unit 2, berisi tentang Metode Pembelajaran Seni di Sekolah Dasar 3. Sub unit 3, berisi tentang Rencana Pembelajaran Seni di Sekolah Dasar Kompetensi Dasar mata kuliah yang diharapkan dapat dimiliki oleh saudara setelah mempelajari unit ini adalah Kemampuan untuk Mengembangkan berbagai Model Pembelajaran Seni Di Sekolah Dasar. Adapun indikator keberhasilan saudara setelah mempelajari materi bahan ajar cetak dalam sub unit ini adalah kemampuan untuk: 1. Menjelaskan berbagai pendekatan dan metode pembelajaran Seni di SD 2. Menganalisis model-model perencanaan pembelajaran seni di SD 3. Menyusun perencanaan pembelajaran model terpisah 4. Menyusun perencanaan pembelajaran model terpadu

Unit 11

Untuk memperoleh keberhasilan di dalam mempelajari unit ini, kami sarankan agar saudara memperhatikan petunjuk berikut ini. • • • • Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan unit hingga Saudara benarbenar memahami dari pembelajaran unit ini. Bacalah uraian unit ini, kemudian temukan kata kuncinya atau diskusikan dengan teman Saudara. Perluaslah wawasan Saudara dengan cara mencari berbagai sumber lain baik dalam bentuk VCD maupun bahan ajar berbasis web. Setelah Saudara benar-benar memahami isi yang dibahas di dalam unit ini, selanjutnya kerjakanlah latihan yang terdapat pada unit ini sesuai dengan petunjuknya. • Setiap akhir sub unit, jangan lupa menjawab setiap soal yang sudah disediakan. Jika telah selesai mengerjakan, Saudara boleh mencocokan dengan kunci jawabannya.

Unit 11-Sub Unit 1

Sub UNIT

1

PENDEKATAN, METODE DAN MODEL PEMBELAJARAN SENI DI SEKOLAH DASAR

Pendekatan, metode dan model pembelajaran merupakan faktor penting dalam proses pembelajaran seni di sekolah. Karakteristik mata pelajaran seni yang unik dan berbeda dari pembelajaran materi pelajaran pada umumnya menuntut perencanaan yang matang. Perlu disadari bahwa hasil belajar dalam pembelajaran seni umumnya tidak serta merta tampak pada saat itu juga. Tujuan penyelenggaraan pendidikan seni di sekolah umum mengisyaratkan bahwa pembelajaran seni merupakan rangkaian proses pendidikan yang hasilnya mungkin baru akan terasa setelah sekian lama siswa meninggalkan tempat pendidikannya. Untuk itulah perencanaan, pendekatan model dan metode pembelajaran dalam penyelenggaraan pendidikan seni menjadi sangat penting. Tanpa pemahaman terhadap berbagai persoalan tersebut di atas, maka pembelajaran seni akan terjebak dalam kegiatan latihan penguasaan keterampilan semata. A. PENDEKATAN PEMBELAJARAN SENI Dalam proses pembelajaran, tak terkecuali pembelajaran seni seorang guru memerlukan pendekatan pembelajaran yang mengacu pada misi dan visi pendidikan atau pembelajaran tersebut. Dengan menggunakan pendekatan yang tepat sasaran dan proses pembelajaran akan semakin bermakna karena semakin mendekatkan kita kepada tujuan pembelajaran. Untuk itu pendekatan dalam

11.1.1

Unit 11-Sub Unit 1

pembelajaran perlu dipilih dan ditata sedemikian rupa sebelum pembelajaran seni diselenggarakan. 1. Memilih Pendekatan dalam Proses Pembelajaran Memilih suatu pendekatan dalam pendidikan seni hendaknya mengacu kepada misi dan tujuan pendidikan seni, karakteristik siswa, jenis dan karakteristik bahan ajar, serta lingkungan belajar. Misi pendidikan seni yang utama adalah mengembangkan kepekaan rasa, dengan tujuan agar terbentuk manusia yang memiliki kepribadian seimbang secara jasmani-rohani, mental-spiritual, dan intelektual-emosional. Pelaksanaan pendidikan seni pada jenjang pendidikan dasar dan menengah harus mempertimbangkan bahwa pendidikan seni sebagai wahana bermain yang bermuatan edukatif dan membangun kreativitas. Jika kita menggunakan pendidikan seni sebagai sarana pendidikan, maka pendekatannya pun harus sesuai dengan tujuan penciptaaan seni, meskipun seninya tidak kita tempatkan sebagai tujuan pendidikan. Jenis dan karakteristik bahan ajar dapat dipilah-pilah antara bahan ajar seni yang bersifat teori, ada yang bersifat praktik pelatihan (drill) penguasaan kecakapan teknis-motorik, ada yang mengembangkan kemampuan berekspresikreatif, ada yang menekankan pengembangan apresiasi. Secara garis besar, dapat pula dibedakan antara “belajar pemeliharaan” (maintenance learning) dan “belajar inovatif” (innovative learning) (Botkin, 1984). Pendidikan Seni dapat mencakup pendidikan kognisi, apresiasi dan berkreasi. Kegiatan kognisi dan apresiasi memberi bekal kepada anak untuk mengenal dan memahami pengetahuan kesenian, seperti: mengenal unsur-unsur dasar seni, prinsip-prinsip seni, fungsi seni, hubungan seni dengan kehidupan masyarakat dsb. Kegiatan kreasi dalam pelaksanaannya memberikan kebebasan berekspresi dan memberikan saluran emosi serta memiliki peran dalam mengembangkan mental-spiritual anak-anak. Kehadiran mata pelajaran ini dipandang perlu agar terciptanya manusia Indonesia yang tidak hanya dijejali

11.1.2

Unit 11-Sub Unit 1

dengan pengembangan logika saja, tapi aspek rasa (estetika) serta budi pekerti (etika) terintegrasi dengan baik. Pada dasarnya, jika kegiatan belajar itu dilakukan di dalam kelas, maka prinsip-prinsip pengelolaan kelas tentulah berlaku secara umum. Untuk memantapkan pemahaman, berikut ini akan diulas lagi pendekatan yang relevan untuk pembelajaran seni, yang membutuhkan ketekunan minat peserta didiknya. Pemilihan pendekatan selain perlu memperhitungkan tujuan belajar seperti tersebut di atas, juga perlu memperhatikan sifat hasil karya yang akan dibuat atau dipelajari. Ada hasil karya seni tradisional yang membutuhkan ketelitian dan ketekunan karena membuat bentuk-bentuk secara berulang-ulang dan pula karyakarya seni yang inovatif-kreatif dengan mencoba melakukan inovasi dan modifikasi bahkan penciptaan karya yang baru yang dipandang sebagai karya seni modern/kreasi baru. Kecenderungan umum untuk melakukan pembelajaran terhadap karyakarya tradisional daerah yang biasanya melanjutkan kebiasaan lama seperti membuat hasil karya seni/kerajinan ukiran atau anyaman sebagai warisan nenek moyang atau kerajinan lokal/etnis yang sudah berjalan turun-temurun. Dalam proses pembuatan karya tersebut perlu mengetahui aturan-aturuan yang digunakannya serta perlu memiliki ketekunan dan ketelitian dalam proses pengerjaannya, namun sedikit aspek inovatif dan kreativitas yang di latih. Sementara dalam pembelajaran seni rupa misalnya, pembuatan desain dan karya seni rupa modern yang inovatif dan kreatif, adalah kegiatan yang memanfaatkan temuan-temuan baru atau penciptaan bentuk-bentuk baru untuk diolah dan disesuaikan dengan kondisi setempat. 2. Pendekatan Umum dari Aspek Manajerial Tiga pendekatan yang juga dikenal dalam pembelajaran seni, yaitu: (1) pendekatan otoritatif, (2) pendekatan permisif dan (3) pendekatan demokratis dapat dipilih untuk disesuaikan dengan kebutuhan belajar.

11.1.3

Unit 11-Sub Unit 1

a. Pendekatan Otoritatif Pendekatan ini menekankan pada disiplin dan penegakan kewibawaan. Cara ini penting untuk melatih dan membina aspek kedisiplinan, ketelitian, prosedur/teknik pembuatan ataupenggarapan karya tertentu. Ada kegiatankegiatan belajar dan aturan kerja yang harus diikuti untuk mencapai sasaran tertentu. Pebelajar tidak bisa berlaku dan bekerja seenaknya. Dalam pelaksanaannya, pendekatan otoritatif dapat digabungkan dengan pendekatan kompetensi, misalnya untuk pebelajar menghasilkan sejumlah karya (rupa, musik atau tari) dengan kualitas minimal tertentu dalam jangka waktu tertentu. Di pusat-pusat industri kerajinan misalnya, yang sudah menghasilkan barang untuk diekspor perlu dilatih para calon pekerja melalui sistem magang. Karena ketatnya persaingan dan aturan perdagangan (ada kendali mutu dan perlu tepat waktu), maka disiplin kerja harus ditanamkan pemagang yang kelak mungkin menjadi tenaga kerja di perusahaan tersebut. Dalam proses pembelajaran kerajinan tangan, pendekatan otoritatif juga digunakan untuk pembelajaran yang memerlukan disiplin penggunaan alat misalnya : Menggunakan dan memelihara alat-alat. Ada alat-alat harus dipelihara dan digunakan menurut cara yang benar. Jika tidak, alat akan rusak atau membahayakan. Contoh: bagaimana menggunakan gergaji dan ketam serta pahat, bagaimana menyimpannya. Mencapai penguasaan tertentu. Misalnya, setiap peserta didik harus bisa mencapai mutu tertentu dalam kerapihan anyaman atau ukiran. Jika belum dicapai harus dilatih berulang terus. Pendekatan otoritatif digunakan juga dalam pendidikan seni tari dan musik terutama dalam pembelajaran seni tari dan musik tradisional. Aturan (pakem) yang ketat dan ditransmisikan secara turun temurun dalam seni tradisi harus diikuti olah penari atau pemusiknya sesuai aturan-aturan yang berlaku tersebut. b. Pendekatan Permisif Jenis pendekatan ini menekankan pada segi kebebasan penuh terhadap anak didik. Kebebasan adalah hak setiap orang. Belajar itu sendiri berlangsung

11.1.4

Unit 11-Sub Unit 1

dalam diri masing-masing, tak dapat dipaksakan. Hasil belajar dianggap akan optimal jika sesuai dengan minat dan keinginan peserta didik. Oleh sebab itu, menurut pandangan ini, jangan ada pengarahan-pengarahan atau petunjukpetunjuk. Pendekatan permisif digunakan sewaktu-waktu untuk memberi kesempatan peserta didik menciptakan bentuk baru atau mencoba bahan baku. Misalnya, pembelajaran kerajinan membatik teknik ikat celup untuk siswa kelas Sekolah Dasar; setiap siswa dibolehkan menciptakan sendiri bentuk-bentuk baru. Contoh lainnya, dalam kegiatan menggambar ekspresi (menggambar bebas), menggarap tari kreasi baru dan sebagainya. Namun sesungguhnya pendekatan permisif penuh jarang dilakukan, karena ada saja keharusan mentaati aturan kerja atau ada saat-saat siswa perlu petunjuk instruktur. c. Pendekatan demokratis Pendekatan ini bertumpu pada pandangan bahwa tiap orang memiliki hak untuk menyatakan pendapat. Berbeda dengan pendekatan permisif, gagasan pendekatan demokratis tidak menghendaki kebebasan penuh, sebab kebebasan seseorang harus juga memperhatikan kebebasan orang lain dalam kehidupan bermasyarakat. Pendekatan demokratis lebih cocok digunakan sebagai kebijakan umum, terutama jika mengingat bahwa peserta didik adalah manusia dewasa yang sudah memiliki kesadaran diri dan kesadaran sebagai warga negara. Setiap warga negara atau peserta didik dapat mengajukan gagasannya dalam rangka memperbaiki mutu hasil karya. Mereka hanya akan senang belajar dalam suasana kondusif-demokratis. Peran guru dalam hal ini sebagai fasilitator dan dinamisator. 3. Pendekatan Umum dari Aspek Psikologis Proses pembelajaran merupakan peristiwa yang kompleks yang melibatkan perasaan, prilaku, dan interaksi sosial. Pendekatan umum dari aspek psikologis dikenal: pendekatan iklim sosio emosional, pendekatan pengubahan tingkah laku dan pendekatan proses kelompok.

11.1.5

Unit 11-Sub Unit 1

a. Pendekatan Iklim Sosio Emosional Model pendekatan ini mengutamakan penyediaan iklim belajar yang kondusif, penerimaan peserta didik sebagaimana adanya, serta menghargai perbedaan individual. Guru dalam memainkan peran dan tugasnya harus pandai menempatkan diri sebagai teman siswa. Guru memang perlu terlibat merasakan pengalaman dan perasaan anak-anak dalam proeses berkarya atau pembelajaran sehingga anakanak tidak merasakan takut dan segan melainkan mersa senang dan bersahabat dengan guru dalam memngikuti prorses pembelajaran di dalam maupun di luar kelas. Selain itu pula guru juga akan mudaah mengukur apakah beban tugas yang diberikan kepada siswa itu terlau berat atau terlalu mudah. Hal ini dapat diperoleh dari keterlibatannya dengan siswa. b. Pendekatan Pengubahan Tingkah Laku Menekankan pada pemikiran bahwa tingkah laku dapat diubah melalui cara-cara tertentu. Ada beberapa kiat yang dianjurkan. Kiat utama yang dianggap efektif adalah: penguatan (reinforcement). Prinsipnya, suatu perilaku atau prestasi yang baik jika diberi penguat, baik material maupun non material (seperti hadiah & penghargaan, kata-kata pujian, anggukan kepala) pada masa berikutnya perbuatan/prestasi itu akan diulangi kembali atau bahkan menjadi lebih baik. Kiat kedua adalah hukuman. Hukuman dipandang berguna untuk mengurangi perilaku/prestasi buruk. Dalam pembelajaran latihan motorik misalnya, orang akan bergiat terus-menerus jika dari kegiatannya itu ia memperoleh insentif yang memuaskan. c. Pendekatan proses kelompok Menekankan pada pembentukan kelompok yang erat (kohesif). Kelompok yang bekerja sama secara erat akan menghasilkan nilai lebih. Kelompok bukan sekedar penjumlahan dari individu-individu, tetapi kesatuan yang memiliki kekuatan. Pendekatan ini ditunjang oleh psikologi massa khususnya dinamika kelompok.

11.1.6

Unit 11-Sub Unit 1

Manfaat yang diperoleh dari kegiatan kelompok adalah membina kerja sama di antara siswa dalam menyesaikan permasalahan bersama. Dalam hal ini mereka saling melakukan interaksi dan sekaligus saling mengenal lebih dekat mengenai kekuatan dan kekurangan fotensi yang dimilikinya sehingga diharapkan saling mangisi, saling membantu dan mentolelir antara yang satu dengan yang lainnya. Pendekatan-pendekatan ini dapat dipilih secara silih berganti sesuai keperluan; bisa jadi pula suatu proses kegiatan menggunakan beberapa pendekatan. Maka kita katakan bahwa pendekatan eklektik (gabungan) adalah cocok digunakan. 4. Pendekatan dalam segi proses belajar a. Pendekatan CBSA (Cara Belajar Siswa Aktif). Pendekatan CBSA didasarkan kepada prinsip-prinsip antara lain (Preston, 1986): peserta didik membutuhkan setting belajar yang cocok motivasi belajar yang terarah kepada tujuan dapat meningkatkan efektivitas belajar belajar didukung oleh reinforcement insight (pemahaman) diperoleh melalui discovery (penemuan oleh diri sendiri) peserta didik membuthkan kesempatan untuk mempraktekkan dan mereview apa yang dipelajarinya. Untuk mempelajari materi baru, diperlukan adanya sejumlah pengalaman dasar melalui kegiatan membaca, observasi, mendengarkan informasi lainnya. Dalam hal ini motivasi belajar sangat diperlukan. Penguatan belajar belajar b. Pendekatan Keterampilan Proses Pendekatan keterampilan proses menekankan pembentukan keterampilan memperoleh pengetahuan dan mengkomunikasikannya. Keterampilan meliputi melalui ulangan dan latihan (resitasi, aplikasi, drill) akan memantapkan penguasaan

11.1.7

Unit 11-Sub Unit 1

makna yang luas, meliputi segi fisik/perbuatan, psikis/mental dalam bentuk oleh fikir dan sikap—termasuk kreativitas—serta sosial budaya (pendayagunaan lingkungan), yang difungsikan untuk mencapai hasil tertentu. Guru dapat memberi stimulasi untuk penciptaan model-model inovatif. Pendekatan yang sering dipakai biasanya pendekatan Inspiratif, pendekatan analisis hasil karya dan pendekatan empatik 1) Pendekatan Inspiratif Pelaksanaan pendidikan seni pada jenjang pendidikan dasar dan menengah harus memperhatikan dan mempertimbangkan bahwa pendidikan seni sabagai wahana bermain yang bermuatan edukatif dan membangun kreativitas. Jika kita menggunakan pendidikan seni sebagai sarana pendidikan, maka pendekatannya pun harus sesuai dengan tujuan penciptaaan seni, meskipun seninya tidak kita tempatkan sebagai tujuan pendidikan. Pendekatan yang yang utama dalam pembelajaran pendidikan seni ialah pendekatan inspiratif. Karya seni merupakan curahan emosi yang diberi bentuk yang indah dan kreatif. Karya ini lahir dari keharuan, dari hari nurani yang paling dalam. Bagi dunia anak, jenis pendekatan inspiratif ini diharapkan dapat menggugah keharuan anak untuk mencurahkan ekspresinya ke dalam bentuk karya seni. Bentuk penggugah keharuan yang oleh Lansing disebut dengan istilah stimulation dan cultural stimulation yang terdiri dari: Direct experience as a form stimulation (pemberian rangsangan melalui pengalaman), Verbal stimulation (perangsangan malalui cerita/dongeng), Art material as stimulation (perangsangan melalui bahan), dan Audio-visual aids as stimulation (perangsangan melalui media audio visual). Upaya untuk melakukan stimulasi tesebut secara praktis dapat di tinjau berdasarkan secara klasikal dan individual serta dapat ditinjau pula berdasarkan rangkaian peristiwa atau kejadian yang memancing kaharuan anak yang berlangsung secara rutin maupun insidental. Keterkaitan anatara kedua bentuk di atas tersebut dapat dilihat pada gambar berikut:

11.1.8

Unit 11-Sub Unit 1

Gambar Stimulasi perangsangan daya cipta Berdasarkan tabel di atas kita melihat adanya empat kemungkinan gabungan antara keempat jenis stimulasi yang kadang-kadang disebut sebagai pemancing kreativitas tersebut adalah: (a) Stimulasi klasikal-rutin (b) Stimulasi individual-rutin (c) Stimulasi klasikal-insidental (d) Stimulasi individual-rutin Untuk memperjelas keempat stimulasi daya cipta seni, berikut ini akan dipaparkan secara singkat pengertian dan beberapa contohnya. (a). Stimulasi klasikal-rutin Jenis stimulasi ini paling memungkinkan ditetapkan dalam penyusunan rencana pembelajaran di sekolah. Hal ini disebabkan semua anak dalam satu kelas akan menghayati keadaann, kejadian, atau peristiwa yang sama (yang dijadikan stimulasi). Kejadian atau peristiwanya dapat diramalkan karena berlangsung rutin. Acara sekolah yang sudah tercatat pada kalender sekolah merupakan peristiwa yang datangnya rutin dan bersifat klasikal. Begitupun hari-hari besar kenegaraan yang biasa diperingati di sekolah, seperti Hari Pahlawan, Hari Pendidikan Nasional, Proklamasi Kemerdekaan, Lebaran dan sebagainya merupakan sejumlah rencana pokok bahasan yang berdasar pada stimulasi rutin. atau perangsang daya cipta. Kemungkinan gabungan

11.1.9

Unit 11-Sub Unit 1

Berikut ini contoh-contoh tema menggambar, yaitu: “Pameran Kelas”, “Kenaikan Kelas”, “Merancang Gapura HUT RI”, “Lomba Lukis Hardiknas”, “Membuat Kartu Lebaran”, dan sebagainya. Yang penting bagaimana kita dapart mengkorelasikan suatu peristiwa yang mengacu pada GBPP. Pengolahannya tentunya tergantung dari keluwesan dan kreativitas guru yang bersangkutan. (b). Stimulasi klasikal-insidental Stimulasi ini dapat berasal dari kejadian-kejadian yang terjadi secara insidental (sektu-waktu yang tidak diduga sebelumnya). Contoh dari jenis stimulasi ini dapat berjudul: “Ketika Gempa”, “ Perkenalan dengan Ibu Guru Baru”, “Perpisahan dengan Kepala Sekolah”, “Kawan Baru Kami”, “ Kelas Kami Jadi Juara Kebersihan dan Keindahan”, dan sebagainya. Judul-judul tersebut merupakan serangkaian peristiwa yang dialami secara klasikal namun kejadiannya berlangsung secara insidental. Dari kejadian ini dapat diambil bahan inspirasi bagai kita dalam menstimulasi anak-anak untuk mencipta karya seni. Dalam pelaksanaannya dapat berupa cerita, tarian, nayanyian atau bentuk lain yang dapat membangkitkan inspirasi berkarya seni. (c). Stimulasi individual-rutin Stimulasi individual rutin adalah pengalaman atau peristiwa yang dialami anak secara perorangan. Pengalaman atau peristiwa itu datang secara rutin. Contoh judul sebagai perangsang daya cipta pada jenis stimulasi ini diantaranya: “Ulang Tahun”, “Pergi ke Sekolah”, “Kegiatan Sore Hari”, “Liburan Sekolah di Kampung Halaman”, “Membantu Ibu di Rumah”, “Mengasuh Adik”, dan sebagainya. Masing-masing anak pernah mengalami hal yang sama, namun pengalaman yang berbeda. (d). Stimulasi individual-insidental Stimulasi ini berguna untuk menggugah pengalaman perorangan yang bersifat sewaktu-waktu. Contoh judul yang erat kaitannya dengan jenis

11.1.10

Unit 11-Sub Unit 1

pendekatan ini diantaranya: “Ketika Aku Sakit Gigi”, “Aku Juara Kelas”, “Ayahku Wafat”, “Adik Kecilku Lahir”, dan sebagainya. Jenis stimulasi ini dihubungkan dengan terjadinya kesulitan pada individu tertentu yang tidak bisa distimulasi secara klasikal. Disini peranan guru sangat penting dalam upaya menumbuhkembangkan pribadi anak didik yang mandiri, memiliki kepercayaan diri dalam mengatasi semua permasalahan belajar. 2) Pendekatan Analisis Menurut Purwatiningsih (1996: 11) menyebutkan bahwa yang dimaksud dengan pendekatan ini berkaitan dengan pembimbingan bahan penikmatan kerajinan/seni. Yang termasuk pendekatan jenis ini adalah: (a) Pendekatan analisis induktif: merupakan kegiatan perorangan dalam menganalisis karya kerajinan/seni yang artistik berdasarkan penalaran, yang bergerak dari hal-hal khusus ke hal-hal umum. (b) Pendekatan Interaktif: adalah pendekatan induktif yang dilakukan oleh kelompok dengan cara diskusi. (c) Pendekatan Deduktif: Merupakan kegiatan perorangan dalam menganalisis karya seni berdasarkan dari prinsip-prinsip yang umum ke yang khusus 3) Pendekatan Empatik Pendekatan ini mengajak siswa untuk mengahati hal atau peristiwa berupa benda seni atau peristiwa kesenian lainnya untuk ikut haru dan merasa dirinya masuk dan ikut serta (felling into) pada karya yang dilihatnya.
c. Pendekatan dipandang dari Aspek Sasaran (Tujuan Akhir) Pendekatan yang kini dipopulerkan adalah pendekatan kompetensi. Inti pandangannya adalah tujuan akhir dari pembelajaran harus tercermin dari kompetensi lulusan. Setiap bahan ajar yang dipilih serta metode dan media yang digunakan harus diarahkan kepada pembentukan kompetensi siswa.

Gagasan ini tampaknya didorong oleh hasrat perlunya menyiapkan sejak dini pembentukan Sumber Daya Manusia (SDM) yang memiliki kemampuan handal, kompetitif, khususnya menghadapi persaingan global masa depan.

11.1.11

Unit 11-Sub Unit 1

Pendekatan kompetensi sesungguhnya sudah agak lama dikenal dalam sistem pendidikan guru, yang dikenal dengan PGBK (Pendidikan Guru Berdasar Kompetensi). Dalam bidang seni, pendekatan kompetensi menjadi bahan pembahasan dan disepakati sebagai acuan bagi penyelenggaraan pembelajaran seni di Indonesia. Dengan demikian untuk setiap jenjang pendidikan, perlu ditetapkan kompetensi apa yang harus dikembangkan. Misalnya, kompetensi untuk Sekolah Dasar (berdasarkan sumber-sumber dokumen Seminar dan Lokakarya Nasional Pendidikan Seni di Jakarta, April 2001).

B. METODE PEMBELAJARAN SENI 1. Pengertian Metode Pembelajaran Metode pengajaran membicarakan bagaimana membelajarkan siswa sesuai dengan harapan-harapan dan mewujudkan perubahan positif. Metode merupakan kegiatan menata dan mengelola pelaksanaan pembelajaran yang efektif yang melibatkan segala bentuk interaksi antara siswa, guru, dan sumber belajar. Pola ini dapat berupa pengalihan langsung pengetahuan atau proses-porses yang berkaitan dengan pengajaran. Pada kegiatan awal, proses pembelajaran diasumsikan nihil. Melalui informasi, latihan dan keterampilan diharapkan terjadi perubahan peserta didik dalam segala aspek potensi yang dimilikinya. Untuk itu perlu dilakukan teknik dan strategi pembelajaran yang tepat guna mencapai tujuan yang diharapkan. Dengan demikian tidak ada satu metode yang baik kecuali bila digunakan sesuai dengan situasi dan kondisi yang kondusif. 2. Tujuan Penggunaan Metode Tujuan metode pembelajaran adalah untuk merencanakan dan

melaksanakan cara-cara yang efektif untuk mencapai tujuan. Dasar pemilihan metode yang tepat adalah atau cocok adalah relevansinya dengan tujuan/sasaran yang dirumuskan. Ketetapan memilih dan menggunakan metode indikatornya adalah kualitas hasil pembelajaran siswa dalam prose pembelajarannya.

11.1.12

Unit 11-Sub Unit 1

Pembelajaran seni dapat menggunakan metode-metode yang telah dibahas seperti metode: ceramah, demonstrasi, multimedia, slides, pameran, belajar partisipasi, diskusi, demonstrasi, tugas/resitasi, training, kerja kelompok, kerja kreatif, metode global, metode meniru/mencontoh, metode kritik seni.dsb. Secara khusus metode yang digunakan dalam pembelajaran seni tersebut akan diuraikan di sub unit selanjutnya.

C. Model pembelajaran seni di Sekolah Dasar Pembelajaran terpadu dimaksudkan untuk menciptakan pembelajaran yang bermakna bagi siswa. Bermakna artinya berguna bagi siswa baik untuk masa sekarang atau dimasa yang akan datang. Untuk apa sekarang siswa belajar seni. Jawabannya bahwa siswa dengan belajar seni menjadi gembira, suka cita, tidak murung, merupakan pelajaran yang disenangi, karena pembelajaran seni nyak memberi kebebasan. Bila jawabannya, kebalikan dari pernyataan di atas, maka guru harus mencari penyebabnya. Apakah penyebabnya datang dari siswa sendiri atau justru datang dari guru. Selanjutnya guru harus memperbaikinya sehingga pembelajaran seni menjadi menyenangkan. Konsep Model Pembelajaran Terpadu. Tujuan pembelajaran seni dengan model pembelajaran terpadu dengan maksud agar potensi anak berkembang secara optimal, maka untuk penyajiannya perlu berorientasi pada kebutuhan hidup anak secara individual dan materi pelajaran terasa bermakna bagi kehidupan anak. Siswa SD memiliki karakteristik melihat dunia secara holistik, memiliki minat, kemampuan dan cara belajar yang spesifik, oleh karena itu pembelajaran pendidikan seni di sekolah dasar dipandang tepat bila menggunakan model pembelajaran terpadu. Seni rupa, seni musik, seni tari dan seni drama/teater, merupakan sub bidang studi yang terpadu dalam Kesenian. Pembelajaran terpadu merupakan suatu penyelenggaraan dari pendidikan terpadu. Dalam pembelajaran terpadu digunakan tema atau topik tertentu sebagai pusat minat siswa. Pusat minat ini merupakan pengikat keterpaduan

11.1.13

Unit 11-Sub Unit 1

untuk membentuk suatu konsep yang bermakna dan relevan dengan topik yang ditentukan (Bredekamp, dalam Kamaril, 1999: 1.43). Pusat minat, tema adalah sebagai inti kajian dalam menentukan topiktopik materi pembelajaran. Dalam menentukan terjadi dalam kehidupan sehari hari. 1. Model Pembelajaran Terkait. Model pembelajaran terkait merupakan model pembelajaran terpadu yang paling sederhana dan dapat dilaksanakan dalam dua model: a) Model Pembelajaran Kesenian Terpadu berdasarkan sebagian matra substansial. b) Model Pembelajaran Kesenian Terpadu berdasarkan seluruh matra substansial seni. Yang dimaksud dengan model pembelajaran seni terkait ini adalah upaya untuk memadukan berbagai materi atau sub materi yang terdapat dalam satu jenis pendidikan seni. Sebagai contoh pembelajaran apresiasi tari dilakuakn bersamaan dengan pembelajaran kreasi tari tradisi. 2. Model Pembelajaran Terpadu dalam Rumpun Pendidikan Seni (Terjala) Model pembelajaran Terpadu ini menekankan pada hubungan antara dua atau lebih mata pelajaran melalui tema atau topik (Fogiarty, dalam Kamaril, 1999: 6.17) Pelaksanakan pembelajaran model terjala dapat dilaksanakan secara terpadu, dengan memadukan seluruh atau sebagian dari bidang studi yang ada dalam satu rumpun. Model Pembelajaran Terjala terpadu antar bidang seni (seni rupa dengan seni musik atau seni rupa dengan seni tari, atau seni musik dengan seni tari), sehingga dapat memunculkan dua model keterpaduan, ialah: a) Model Pembelajaran Kesenian Terpadu berdasarkan sebagian bidang seni. b) Model Pembelajaran Kesenian Terpadu berdasarkan seluruh bidang seni. Selain itu pemilihan tema harus disesuaikan dengan mempertimbangkan usia, jenjang sekolah, serta kegiatan atau kejadian yang menarik bagi siswa. topik kajian sebaiknya guru mengajak siswa untuk mencari topik dari konsep esensial maupun masalah yang

11.1.14

Unit 11-Sub Unit 1

Pendekatan belajar yang didukung atau diawali dari tema ini dikenal dengan sebutan pendekatan tematik. 3. Model Pembelajaran Terpadu Penuh (integreted) Model Pembelajaran Terpadu dalam Mata Pelajaran Seni, keterpaduan dapat terjadi inter bidang seni dengan bidang studi lain yang ada di sekolah dasar. Ada dua model pembelajaran terpadu: a. Model Pembelajaran Terpadu Seni sebagai Pangkal Pembelajaran. Keterpaduan dapat terjadi antar bidang seni, tetapi dapat juga terjadi dengan bidang studi lain di luar bidang studi seni, seperti keterpaduan terjadi antara bidang studi seni dengan bidang studi IPA, Matematika, IPS, Bahasa, Agama dan yang lainnya. Dalam pembelajaran terpadu bidang studi seni sebagai pangkal pembelajaran, maka konsep-konsep esensial seni yang akan disampaikan sedangkan bidang studi lain dimanfaatkan untuk mendukung bidang seni. b. Model Pembelajaran Terpadu Seni sebagai Pendukung Pembelajaran. Apabila pendidikan seni berfungsi sebagai pendukung, maka konsepkonsep esensial mata pelajaran lain yang akan disampaikan, didukung oleh bidang studi seni. Atau dengan kata lain, konsep-konsep bidang seni mendukung konsepkonsep bidang studi yang lain. Bila kedudukan bidang seni sebagai pangkal pembelajaran maka pendidikan seni dapat bersifat utuh yang meliputi nseluruh bidangh seni, sedangkan bila seni sebagai pendukung pembelajaran terpadu, maka pendidikan seni itu bisa bersifat utuh, sebagian, atau terpisah, tergantung kebutuhan konsep yang didukung. LATIHAN

11.1.15

Unit 11-Sub Unit 1

1.

Jelaskan dua pendekatan yang digunakan dalam Pendekatan dari Segi Belajar berikan contoh dari masing-masing pendekatan tersebut dalam pembelajaran seni di sekolah dasar

2.

Jelaskan berbagai variasi dari Model Pembelajaran Terpadu serta berikan contoh dari masing-masing varian tersebut dalam pembelajaran seni di sekolah dasar PETUNJUK JAWABAN LATIHAN

Baca kembali uraian materi dalam sub unit ini dengan seksama, pahami betul berbagai pendekatan dan model pembelajaran seni yang disampaikan. Kemudian susunlah rencana pembelajaran dengan menggunakan pendekatan dan model pembelajaran tersebut. RANGKUMAN Memilih suatu pendekatan dalam pendidikan seni hendaknya mengacu kepada misi dan tujuan pendidikan seni, karakteristik siswa, jenis dan karakteristik bahan ajar, serta lingkungan belajar. Misi pendidikan seni yang utama adalah mengembangkan kepekaan rasa, dengan tujuan agar terbentuk manusia yang memiliki kepribadian seimbang secara jasmani-rohani, mentalspiritual, dan intelektual-emosional. Pelaksanaan pendidikan seni pada jenjang pendidikan dasar dan menengah harus mempertimbangkan bahwa pendidikan seni sebagai wahana bermain yang bermuatan edukatif dan membangun kreativitas. Jenis dan karakteristik bahan ajar dapat dipilah-pilah antara bahan ajar seni yang bersifat teori, ada yang bersifat praktik pelatihan (drill) penguasaan kecakapan teknis-motorik, ada yang mengembangkan kemampuan berekspresi-kreatif, ada yang menekankan pengembangan apresiasi. Pendidikan Seni dapat mencakup pendidikan kognisi, apresiasi dan berkreasi. Pemilihan pendekatan selain perlu memperhitungkan tujuan belajar seperti tersebut di atas, juga perlu memperhatikan sifat hasil karya yang akan dibuat atau dipelajari.

11.1.16

Unit 11-Sub Unit 1

Tiga pendekatan yang juga dikenal dalam pembelajaran seni, yaitu: (1) pendekatan otoritatif, (2) pendekatan permisif dan (3) pendekatan demokratis Pendekatan umum dari aspek psikologis dikenal: pendekatan iklim sosio emosional, pendekatan pengubahan tingkah laku dan pendekatan proses kelompok. Pendekatan dalam segi proses belajar dikenal Inspiratif, Empat jenis stimulasi yang disebut sebagai pemancing kreativitas atau perangsang daya cipta. (a) Stimulasi klasikal-rutin, (b) Analisis adalah Stimulasi individual-rutin, (c) yang berkaitan dengan Stimulasi klasikal-insidental dan (d) Stimulasi individual-rutin Pendekatan ini adalah: Pendekatan analisis induktif, (b) Pendekatan Interaktif, (c) Pendekatan Deduktif Pendekatan Empatik adalah pendekatan yang mengajak siswa untuk mengahati hal atau peristiwa berupa benda seni atau peristiwa kesenian lainnya untuk ikut haru dan merasa dirinya masuk dan ikut serta (felling into) pada karya yang dilihatnya. Pendekatan Kompetensi adalah jenis Pendekatan yang dipandang dari Aspek Sasaran (Tujuan Akhir). Setiap bahan ajar yang dipilih serta metode dan media yang digunakan harus diarahkan kepada pembentukan kompetensi siswa. Metode pembelajaran membicarakan bagaimana membelajarkan siswa sesuai dengan harapan-harapan dan mewujudkan perubahan positif. Metode merupakan kegiatan menata dan mengelola pelaksanaan pembelajaran yang efektif yang melibatkan segala bentuk interaksi antara siswa, guru, dan sumber belajar. Tujuan metode pembelajaran adalah untuk merencanakan dan melaksanakan cara-cara yang efektif untuk mencapai tujuan. pendekatan pembimbingan bahan penikmatan kerajinan/seni. Yang termasuk pendekatan jenis (a) Pendekatan CBSA (Cara Belajar Siswa Aktif), (b) Pendekatan Keterampilan Proses, (c) Pendekatan

11.1.17

Unit 11-Sub Unit 1

Model pembelajaran terpadu terdiri dari: (a) Model Pembelajaran Terkait, (b) Model Pembelajaran Terpadu dalam Rumpun Pendidikan Seni (Terjala) dan (c) Model Pembelajaran Terpadu Penuh (integreted)

Test Formatif 1
Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Pelaksanaan pendidikan seni pada jenjang pendidikan dasar dan menengah harus mempertimbangkan bahwa pendidikan seni sebagai wahana ………..yang bermuatan edukatif dan membangun kreativitas. a. belajar c. komunikasi b. bermain d. imajinasi 2. Jika kita menggunakan pendidikan seni sebagai sarana pendidikan, maka pendekatannya pun harus sesuai dengan tujuan penciptaaan seni, meskipun seninya tidak kita tempatkan sebagai………. a. sarana belajar c. tujuan pendidikan b. tujuan hidup d. sasaran utama 3. Kegiatan kreasi dalam pelaksanaannya memberikan kebebasan berekspresi dan memberikan saluran emosi serta memiliki peran dalam mengembangkan ……….. anak-anak a. imajinasi c. ekspresi b. mental-spiritual d. sikap 4. Dalam proses pembuatan karya tradisional perlu mengetahui aturan-aturuan yang digunakannya serta perlu memiliki ketekunan dan ketelitian dalam proses pengerjaannya, tetapi hanya sedikit mengenai aspek …… a. inovatif dan kreativitas c. kepatuhan b. kedisiplinan d. kelestarian 5. Pendekatan ini menekankan pada disiplin dan penegakan kewibawaan a. Pendekatan Otoritatif c. pendekatan demokratis b. pendekatan permisif d. pendekatan empiris 6. Jenis pendekatan ini menekankan pada segi kebebasan penuh terhadap anak didik a. Pendekatan Otoritatif c. pendekatan demokratis b. pendekatan permisif d. pendekatan empiris 7. Pendekatan ini bertumpu pada pandangan bahwa tiap orang memiliki hak untuk menyatakan pendapat. a. Pendekatan Otoritatif c. pendekatan demokratis b. pendekatan permisif d. pendekatan empiris 8. Model pendekatan ini mengutamakan penyediaan iklim belajar yang kondusif, penerimaan peserta didik sebagaimana adanya, serta menghargai perbedaan

11.1.18

Unit 11-Sub Unit 1

individual. a. Pendekatan Iklim Sosio Emosional c. Pendekatan proses kelompok b. Pendekatan Pengubahan Tingkah Laku d. Pendekatan proses individu 9. Kiat utama yang dianggap efektif dalam pendekatan ini adalah penguatan (reinforcement). Pendekatan yang dimaksud adalah: a. Pendekatan Iklim Sosio Emosional c. Pendekatan proses kelompok b. Pendekatan Pengubahan Tingkah Laku d. Pendekatan proses individu 10. Pendekatan ini menekankan pembentukan keterampilan dalam memperoleh pengetahuan dan mengkomunikasikannya a. Pendekatan Iklim Sosio Emosional c. Pendekatan Keterampilan Proses b. Pendekatan Pengubahan Tingkah d. Pendekatan proses komunikasi Laku Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub unit 1 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

11.1.19

Unit 11-Sub Unit 2

Sub UNIT

2

METODE PEMBELAJARAN SENI DI SEKOLAH DASAR

Metode pembelajaran adalah suatu pengetahuan tentang cara atau teknik belajar-mengajar yang sistematis yang dipergunakan oleh seorang guru atau instruktur dalam mencapai tujuan pembelajaran. Pengetahuan ini harus dikuasai guru agar dapat mengajar dan menyajikan bahan pelajaran kepada siswa di dalam kelas, baik secara individu atau secara kelompok/klasikal, agar pelajaran itu dapat diresap, dipahami dan dimanfaatkan oleh siswa dengan baik. Makin baik metode pembelajaran, makin efektif pula pencapaian tujuan pembelajarannya. Dengan memiliki pengetahuan secara umum mengenai sifat berbagai metode, seorang guru akan lebih mudah menetapkan metode yang paling sesuai dalam situasi dan kondisi pengajaran yang khusus. Metode tidaklah mempunyai arti bila dipandang terpisah dari komponen yang lain. Metode hanya penting dalam hubungannya dengan komponen pembelajaran lainnya, seperti tujuan, lingkungan pembelajaran dan lain-lain. Dalam penggunaanya seorang guru harus memperhatikan beberapa persyaratan yaitu pertama, Metode kepribadian pembelajaran siswa. yang dipergunakan Metode harus dapat yang membangkitkan motivasi, minat, atau gairah belajar siswa serta menjamin perkembangan Kedua, pembelajaran dipergunakan harus dapat memberikan kesempatan bagi siswa untuk mewujudkan hasil karya, merangsang keinginan siswa untuk belajar lebih lanjut, melakukan eksplorasi dan inovasi (perubahan). Metode ini seyogianya dapat mendidik siswa dalam teknik belajar sendiri dan cara memperoleh pengetahuan melalui usaha pribadi. Ketiga, Metode pembelajaran yang digunakan diharapkan dapat

11.2.1

Unit 11-Sub Unit 2

meminimalisir penyajian yang bersifat verbalitas dan menggantinya dengan pengalaman atau situasi yang nyata dan bertujuan. Metode ini diusahakan dapat juga menanamkan dan mengembangkan nilai-nilai dan sikap-sikap utama yang diharapkan dalam kebiasaan cara bekerja yang baik dalam kehidupan sehari-hari. (Ahmadi & Tri Prasetya 1997) A. Metode Pembelajaran Seni Rupa di Sekolah Dasar Metode pembalajaran yang digunakan dalam proses pembelajaran seni rupa sangatlah beragam, namun secara garis besar dari ragam metode yang ada dibagi menjadi dua, yaitu metode untuk pembelajaran teoretik dan metode untuk pembelajaran praktek. Hal ini ditegaskan Sukmadinata (2004) bahwa metode pembelajaran dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu: 1. Pembelajaran teori a) Pembelajarn ekspositorik: ceramah, tanya jawab, dan demonstrasi b) Pembelajaran kegiatan kelompok: diskusi, diskusi panel, kerja kelompok, simulasi, bermain peran, dan seminar) c) Pembelajaran berbuat (eksperimen, pengamatan, penelitian sederhana, dan pemecahan masalah). 2. Pembelajaran praktek a) Pembelajaran praktek di sekolah b) Pembelajaran praktek di lingkungan kerja Metode-metode di atas merupakan metode umum dalam proses pembelajaran yang dapat digunakan dalam pembelajaran seni rupa. Adapun secara khusus, dalam pembelajaran seni rupa, De Francesco (1958) membagi metode mengajar pendidikan seni rupa menjadi empat buah yaitu, Pengajaran Langsung (Directed Teaching), Ekspresi bebas (Free Expession), Pengajaran Inti (Core Teaching) dan Pengajaran berkorelasi (Correlated Teaching) Pembahasan berikut merupakan bahasan secara khusus mengenai metodemetode khusus dalam mengajar pendidikan seni rupa di sekolah, yaitu: metode Ekspresi Bebas, metode Kerja Cipta, metode Demonstrasi-Eksperimen, metode Mencontoh, metode Stick figur, metode Global, dan metode Kerja Kelompok.

11.2.2

Unit 11-Sub Unit 2

1. Metode Ekspresi Bebas Dalam jenjang pendidikan dasar, metode ini kadang-kadang disalahartikan menjadi “menggambar bebas”, atau “menggambar sesuka hati”. Guru ada kalanya hanya mengintruksikan kepada siswa untuk melakukan aktivitas tanpa arahan dan tuntunan. Akibat yang terjadi adalah unsur ekspresi yang menjadi tuntutan dari metode ini terabaikan karena anak sering menyimpang dari tuntutan menggambar ekspresi. Jika kondisi di atas dibiarkan begitu saja maka dampak yang terjadi anak menjadi jenuh dan segan untuk mengikuti mata pelajaran pendidikan seni rupa. Corak gambar anak menjadi stereotype (bentuknya “begitu-begitu” saja, tak ada perkembangan). Objek gambar juga tidak banyak bervariasi, pada umumnya berkutat pada “sawah-gunung-matahari”. Metode ekspresi bebas pada dasarnya adalah suatu cara untuk membelajarkan siswa agar dapat mencurahkan isi hatinya dalam bentuk karya seni rupa. Agar metode ekspresi bebas dapat tercapai secara maksimal, maka perlu dilakukan: a. Tawarkan dan tetapkan beberapa pilihan tema sebagai perangsang daya cipta. b. Tetapkan beberapa pilihan media/bahan yang cocok, misalnya cat air, oil pastel, tinta bak, cat plakat dan sebagainya. c. Jelaskan jenis kertas serta alasan pemilihan kertas tersebut. d. Jelaskan bentuk kegiatan menggambar tersebut, apakah bentuk sketsa atau berbentuk lukisan Metode Ekspresi Bebas identik dengan metode Ekspresi-Kreatif (Jefferson, 1980) atau Metode Kerja Cipta (Tambrin, 1991: 46). Jenis metode ini merupakan bentuk lain dari metode menggambar bebas yang disarankan oleh A.J Suharjo. Metode ini merupakan pengembangan dari pendapat Victor Lowenfield yang menganjurkan agar setiap guru yang bermaksud mengembangkan kreasi siswanya untuk bebas berekspresi (free expression). Dengan cara ini guru menjauhkan diri dari campur tangannya terhadap aktivitas yang dilakukan siswanya. Atas dasar tesebut metode ini sering dinamakan Metode Ekspresi-Kreatif. Proses pelaksanaan metode ini berjalan secara informal dalam dunia

11.2.3

Unit 11-Sub Unit 2

persekolahan. Kehadiran guru memiliki peranan sangat kecil bahkan hampirhampir tidak diperlukan. Kondisi ini sangat berarti bagi siswa yang memiliki motivasi tinggi untuk belajar, namun bagi siswa yang memiliki motivasi rendah, kondisi ini dapat disalahgunakan untuk bermain-main. Kini mulai banyak dilakukan di sanggar-sanggar melukis. Di sisi lain perlu disadari hakekat pendidikan yaitu “mengubah, membiasakan dan mengarahkan” prilaku anak ke arah yang positif. Untuk itu tentunya dalam sistem pendidikan memerlukan sejumlah piranti yang mengatur kegiatan tersebut. Guru harus senantiasa menegakkan kebebasan yang bertanggung jawab. Metode kerja cipta dapat diterapkan dalam kegiatan menggambar dekorasi, mendisain benda-benda kerajinan, menggambar reklame dan sebagainya. Dalam pelaksanaannya sebaiknya siswa ditunjang oleh keterampilanketerampilan dasar dan menengah, karena keterampilan mencipta merupakan tingkat keterampilan mencipta merupakan tingkat keterampilan lanjut yang Langkah-langkah kegiatan metode kerja cipta sebagai berikut: a. Guru memberikan pengarahan yang berfokus pada kedudukan konsep dalam proses kelahiran suatu karya. b. Siswa mencoba menuangkan suatu konsep pada disain gambar dekorasi, reklame atau barang-barang kerajinan yang akan dibuat. c. Selam proses percobaan berjalan, guru menganjurkan agar sumbang saran antarsiswa terjadi. d. Guru memberi sumbang saran, petunjuk dan pengarahan mengenai konsep yang dikemukakannya serta memberi petunjuk dan jalan bagi para siswa yang mengalami hambatan. e. Selama proses kerja mencipta berlangsung, keterampilan-keterampilan dasar dan menengah sudah harus betul-betul dikuasai sehingga proses kerja mencipta tidak terdapat hambatan. 2. Metode Demonstrasi-eksperimen. matang (complex adaptive skill).

11.2.4

Unit 11-Sub Unit 2

Demonstrasi adalah kegiatan guru/instruktur memperagakan proses pembuatan suatu benda kerajinan. Misalnya cara memahat. Guru memperlihatkan cara memegang pahat, cara membuat pahatan lurus dan lengkung pada kayu, cara finishing, dsb. Murid memperhatikan. Eksperimen adalah siswa mencoba sendiri setelah memperhatikan suatu proses pengerjaan yang didemonstrasikan guru. Prinsip belajar: dengar/lihat, kerjakan, periksa. 3. Metode Mencontoh Metode mencontoh merupakan metode tertua terutama dalam seni kerajinan. Tiga abad sebelum tarih Masehi, di Yunani telah dipergunakan metode ini. Hingga sekarang keahadiran metode ini masih tetap populer dalam lapangan pendidikan sebagai mertode untuk menyampaikan berbagai jenis kegiatan kesenirupaan terutama jenis kegiatan motorik. Metode ini banyak dilakukan di pusat-pusat pembelajaran seni zaman dahulu. Para cantrik (pemagang) biasanya dilatih para empu (guru) untuk meniru hasil karya gurunya. Semakin mendekati kualitas kerja gurunya, semakin berhasil para cantrik itu di dalam belajarnya. Dalam kursus-kursus melukis pun masih dijumpai penerapkan cara ini. Untuk belajar keterampilan motorik, cara ini dapat dilakukan. Secara teori penerimaan penggunaan metode mencontoh ini didasarkan pada beberapa hal, yaitu: a. Secara naluri, siswa belajar dengan cara mencontoh; b. Mencontoh merupakan pekerjaan mudah serta ringan untuk dilakukan karena kurang menuntut keterlibatan rasa dan intelek. c. Mencontoh dalam latihan kerja praktek kesenirupaan melibatkan aktivitas mata. Karena itu indra mata mendapat latihan yang pada gilirannya dapat mempertajam pengamatan. d. Karena model yang dicontoh pada umumnya dalam keadaan diam dan tidak diubah-ubah bentuknya, maka kegiatan mencontoh dapat dilakukan secara berulang-ulang dalam kondisi yang sama. Dengan demikian latihan dapat menjadi efektif untuk tujuan meniru benda dimaksud.

11.2.5

Unit 11-Sub Unit 2

Pihak yang menolak metode mencontoh memiliki argumen bahwa: a. Mencontoh, apalagi dilaksanakan oleh orang lain dan dilakukan dengan berilang-ulang akan berakibat muncul rasa bosan, tidak menarik dan pada gilirannya akan menimbulkan rasa benci terhadap pelajaran yang diberikan. b. Kebiasaan mencontoh akan menghilangkan kepercayaan mematikan kreasi. c. Benda-benda duplikasi hasil mencontoh merupakan benda-benda usang yang tidak mempunyai daya tarik konsumen sehingga nilai komersialnya rendah. d. Kemampuan mencontoh tidak sanggup membawa tantangan masyarakat yang selalu berubah. Berdasaarkan kedua pendapat di atas maka dapat disimpulkan bahwa pada dasarnya metode mencontoh memiliki manfaat yang tinggi dalam meningkatkakan kemampuan motorik, sedangkan keterampilan mental dan kreasi tidak memiliki apa-apa. Dengan demikian, nampaknya penggunaan metode ini bersifat kondisional. Baberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan metode mencontoh, diantaranya: 1. Metode mencontoh baik digunakan apabila ditujukan untuk: a) latihan dasar keterampilan fisik; b) memperoleh bentuk yang sama walaupun ukurannya diperbesar atau diperkecil; c) memproduksi benda tradisional; d) Memahami proporsi dan anatomi yang tepat dari benda yang akan ditiru; 2. Kegiatan mencontoh harus memiliki makna bagi proses belajar sisea; 3. Mencontoh tidak dijadikan kebiasaan; 4. Untuk memberikan daya tarik kepada siswa, model yang akan ditiru sebaiknya dipilih sendiri oleh siswa; 5. Seyogyanya secara berangsur-angsur apa yang dilakukan oleh siswa berubah dari membuat duplikasi tepat menjadi modifikasi model yang dicontoh. Yang termasuk jenis jenis metode mencontoh adalah: dan tidak mengembangkan keberanian untuk mengemukakan pendapat dan akan

11.2.6

Unit 11-Sub Unit 2

a. Menjiplak dengan bantuan kertas karbon. Prisnip pengerajaannya adalah memindahkan gambar semirip mungkin dari sebuah gambar pada sebuah selembar kertas ke kertas yang lainnya. Jumlahnya bisa banyak sesuai dengan kemampuan alat yang digunakan tersebut. b. Menjiplak dengan bantuan kertas tipis. Cara ini sebenarnya hampir sama dengan menggunaka karbon, hanya pengerajaaannya berbeda. Bila menggunakan karbon, gambar aslinya berada di atas kertas yang lain (kertas yang akan digambari baru), sedangkan bila menggunakan teknik menjoiplak dengan kertas tipis justru sebaliknya. Kertas yang akan digambari diletakan di atas kerta yang sudah ada gambarnya. c. Menjiplak dengan bantuan sinar lampu Metode iani dilakukan bial gambar yang akan ditiru terdapat pada kertas yang agak tebal. Penggunaan sinar lampu menjadikan gambar yang akan ditiru tembus pandang.. Jenis kegiatan ini sering kali digunakan dalam pelajaran seni grafis misalnya kegiatan menyablon, yaitu pada waktu menjiplak gambar pada keratas gambar dengan menggunakan kertas kalkir atau kodaktris. d. Metode menjiplak dengan mengghunakan bantuan alat proyektor Cara ini dilakukan bia kita akan membuat gambar yang berukuran besar. Untuk itu diperlukan film slide yang memuat gambar yang akan kita tiru. Cara ini biasanya digunakan oleh para senirupawan yang berkecimpung dalam dunia reklame, namun dalam lingkungan pendidikan pun sering digunakan misalanya dengan OHP. e. Metode mencontoh dengan bantuan skala garis Proses pengerjaanya dilakukan pertama kita harus membuat memperkirakan berapa perbandingan pembesaran gambar yang akan ditiru. Kemudian Biuatlah petak-petak sesuai dengan skala yang telah ditetapkan sebelumnya. Pada bagian akhir, kita meniru gambar keseluruhan dengan cermat. f. Metode mencontoh dengan alat pantograph Penggunaan alat ini selain murah juga praktis. Penggunaan alat ini dapat memperbesar atau memperkecil gambar, kita tinggal mengatur posisi skalanya. g. Metode mencontoh benda secara langsung

11.2.7

Unit 11-Sub Unit 2

Metode mencontoh benda merupakan bagian dari metode mencontoh yang biasanya diterapakan pada menggambar bentuk (menggambar benda mati), menggambar model (menggambar manusia) dan membentuk model. Dari ketiga jenis kegiatan tersebut menuntut kita untuk menggambar dan membentuk secara visual-ralistis, apa yang kita gambar harus sesuai dengan apa yang kita lihat. Tujuan dari metode ini adalah: 1). Untuk melatih siswa bekerja teliti dalam mengamati model atau benda yang akan digambar; 2). Untuk melatih siswa dalam mencari posisi atau sudut pandang yang baik dari model atau benda yang akan digambar atau dibentuk. Diharapkan memilih suatu yang baik menjadi kebiasaan sehari-hari; 3). Dengan model langsung benda, siswa dihadapkan pada kenyataan yang rasional sehingga tidak terjadi penyimpangan-penyimpangan yang irasional dari gambar yang ditiru; 4). Melatih kepekaan rasa agar lebih sensitif terhadap keindahan sebab walau bagaimanapun menggambar benda langsung membutuhkan kepekaan rasa, perhitungan rasa yang cermat, tepat dan teliti Pengunaaan metode mencontoh benda langsung memerlukan keterampilan khusus dalam pengelolaan dan pengorganisasian kelas. Ada dua piliha, pertama kita bisa menggambar langsung di tempat terbuka (di luar kelas), kedua kita bisa menggambar langsung di dalam kelas. Jika kita akan memilih di luar ruangan kelas, kiat aharus memperhatikan hal-hal sebagai berikut: 1). Jangan memilih tempat yang telalu jauh dari lokasi kelas atau sekolah , waktu harus digunakan seefisien mungkin; 2). Oleh karena kegiatan menggambar tidak dilaksanakan dia atas meja, maka sebaiknya dipersiapkan alas gambar yang cukup praktis; 3). Pemilihan objek yang akan digambar bisa ditetapkan satu buah objek secara bersama-sama. Jika lahan yang digunakan tidak memungkinkan, maka dapat ditentukan beberapa objek benda yang akan digambar serta menentukan

11.2.8

Unit 11-Sub Unit 2

jumlah siswa per kelompok tersebut dengan memperhatikan tingkat kesulitan yang hampir sama. Jika kegiatan menggambar langsung akan dilaksanakan di dalam kelas, teknik pengorganisasian kelasnya dapat dilakukan dengan cara: 1). Suasana kelas dapat dibuat menjadi kelompok besar atau dibentuk menjadi keleompok-kelompok kecil. Jika akan diberlakukan kelompok besar, maka model yang akan digambar cukup hanya menggunakan satu model saja. Sedangkan jika kelas akan dibuat menjadi beberapa kelompok, hal yang harus dipersiapakan oleh kita adalah menyiapkan jumlah modes sesuai dengan jumlah kelompok yang ada dengan memperhitungkan tingkat kesulitan yang sama dari masing-masing model. 2). Pengaturan tempat duduk akan tergantung pada situasi dan kondisi kelas. Jika kelas dibuat kelompok besar, maka pengaturan tempat duduk yang paling efektif adalah dengan posisi setengah lingkaran atau dengan posisi melingkar. Bila kondisi kelas dibagi menjadi kelompok-kelompok kecil, maka pengaturan tempat duduk dapat diatur berbanjar atau posisi sejajar, setengah lingkaran atau melingkar dalam ukuran yang lebih kecil. 4. Metode Stick Figure Metode Stick Figure biasa juga disebut metode tongkat. Penggunaan metode ini biasanya dipakai dalam menggambarkan adegan gerak (action) manusia atau binatang. Sesuai dengan namanya, metode ini merupakan mpenyederhanaan bentuk atau wujud manusia atau binatang menjadi tongkat atau garis patah-patah sesuai dengan lekukan atau patahan pada persendian manusia atau binatang. Ketika kita menjelaskan pemasalahan yang memerlukan sketsa dengan metode tongkat ini, kita perlu menguasai dan mengenal bentuk dan kaidah anatomis binatang atau manusia. Pada bagaian mana yang dapat terjadi perubahan gerak. Tentunya untuk mencapai hal itu kita perlu sering berlatih. 5. Metode Global

11.2.9

Unit 11-Sub Unit 2

Metode global pada pendidikan seni rupa biasanya digunakan pada awal belajar menggambar bentuk. Tujuan utama pengunaan metode ini adalah agar anak dapat menangkap bentuk keseluruhan dari bentuk model yang disediakan (Garha, 1992). Secara teknis penggunaan metode global ini dibagi dua, yaitu metode global dengan teknik silhuet dengan metode global dengan teknik kontur. Metode global jenis silhuet ditinjau secara teknis dan psikilogis dipandang lebih mudah dari metode global dengan teknik kontur karena anak diminta untuk menangkap benda secara keseluruhan dengan mengabaikan bagian bagian detailnya. Metode global ini nampaknya cocok bagi siwa kelas yang sedang belajar pada tahap-tahap awal (kelas bawah).Metode global jenis kontur lebih cocok bagi siswa, mahasiswa atau ahli gambar teknik yang sudah memiliki kemampuan motorik. Secara teknis metode ini penggambar dituntut untuk menangkap benda serara global dan menyederhanakannya dalam bentuk gambargambar dasar (geometris) yang dibuat dengan goresan garis. Selanjutnya gambar yang sederhana itu kemudian dikembangakan bentuk benda yang kompleks (detail) 6. Metode Kerja Kelompok Jika metode ekspresi bebas atau kerja cipta pada bagian depan membahas kaitannya dengan aktivitas individual, maka metode kerja kelompok menekankan pada aspek sosial. Ada dua macam metode kerja kelompok, yaitu: a. Metode Group Work (Kerja Kelompok Jenis Paduan); Dalam kegiatan ini para siswa bekerjasama untuk menyelesaikan sketsa sebuah gambar besar yang sebelumnya telah dirancang oleh seorang temannya yang bertindak sebagai ketua kelompok sekaligus sebagai desainer. Dalam metode jenis ini jumlah anggota biasa genap atau ganjil. Pembagian tusgas berikutnya adalah sebagai berikut: Setelah siswa terbentuk menjadi sebuah kelompok, anggota kelompok menunjuk salah seorang anggotanya yang memiliki kemampuan menggambar untuk merandang gambar yang akan dibuat; untuk disempurnakan menjadi

11.2.10

Unit 11-Sub Unit 2

-

Setelah sketnya selesai, ketua kelompok bertugas untuk mengatur serta memberikan penjelasan tentang tugas anggota kelompoknya; dan Selama anggota kelompok bekerja ketua tetap mengawasi dan ikut terlibat dalam menyelesaikan tugasnya. b. Metode Collective Painting (Kerja Kelompok Jenis Kumpulan). Perbedaaan antara metode kerja kelompok jenis padauan dengan jenis

kumpulan adalah jumlah anggota harus genap dan pembagian tugas-tugas anggota kelompoknya. Pelaksanaan metode ini adalah: Setelah kelompok terbentuk, kertas-kertas kecil yang ukurannya sama sesuai dengan banyaknya jumlah anggota kemudian disatukan (direkat sementara dengan solatif); Setelah kertas terbentuk, ketua kelompok membuat rancangan sket sesuai dengan rencana gammbar yang disepakati bersama; Kemudiaan kertas yang sudah digambari tersebut dibagikan kembali kepada anggota kelompok untuk dikerjakan berdasarkan tugas masing-masing; Setelah masing-masing anggota menyelesaikan tugasnya, kertas kerja mereka kemudian ketua dan angota kelompok menggabungkan karyanya sesuai dengan besar; Pada bagian tahap akhir, ketua dan anggota kelompok mengoreksi gambar agar gambar yang dibuat oleh anggota kelompok menjadi satu kesatuan yang utuh baik goresan garis, bentuk, bidang, warna dan sebagainya. Pada saat anak mengerjakan tugasnya, kita dapat melihat perkembangan sosial setiap anak. Kita dapat mengetahui siapakah anak yang banyak menanam saham pekerjaaanya, ide-idenya, bahkan siapakah anak yang justru mengganggu kelompoknya. B. Metode Pembelajaran Seni Musik dan Tari di Sekolah Dasar Dalam pembelajaran tari dan musik kita juga dapat menggunakan metodemetode yang umumnya digunakan dalam pembelajaran mata pelajaran lain. rancangan sket semula menjadi sebuah gambar yang ukurannya

11.2.11

Unit 11-Sub Unit 2

Beberapa Metode yang dapat kita pergunakan tersebut diantaranya sebagai berikut. 1. Metode Suruhan Metode ini sering juga disebut metode instruktif. Penggunaan metode ini selalu ditentukan oleh tujuan tertentu. Dalam pelaksanaannya, kegiatan umumnya baru dimulai setelah ada tugas dari guru. Sebagai pemancing adakalanya guru atau siswa sendiri telah menyediakan bentuk-bentuk atau penyajian tertentu. Suruhan umumnya berupa permintaan guru kepada siswa agar mereka dapat melengkapi bentuk atau penyajian yang tersedia menjadi bentuk atau penyajian tertentu yang diharapkan sesuai dengan tujuan pembelajarannya. 2. Metode Pemberian Tugas Belajar (Resitasi) Metode pemberian tugas belajar (resitasi) sering disebut metode pekerjaan rumah (home work) yaitu metode di mana murid diberi tugas di luar jam pelajaran. Dalam pelaksanaan metode ini siswa dapat mengerjakan tugasnya tidak hanya di rumah tapi dapat pula di studio, di kelas, di halaman sekolah, dan sebagainya untuk dipertanggung jawabkan kepada guru. Metode resitasi dalam pembelajaran musik dan tari ini bertujuan memantapkan semua pengetahuan yang telah diterima siswa, mengaktifkan siswa mempelajari sendiri suatu masalah mencoba sendiri. 3. Metode Demonstrasi dan Eksperimen Metode demonstrasi adalah metode mengajar dengan memperlihatkan kepada seluruh kelas suatu proses misalnya proses menyelesaikan suatu pekerjaan atau bagian dari proses misalnya cara membuat kerajinan anyaman, cara melakukan suatu gerakan dalam tarian, cara mengolah vokal dan sebagainya. Metode demonstrasi dan eksperimen dilakukan apabila siswa diharapkan menunjukan performa pada jenis keterampilan tertentu. Melalui metode pembelajaran ini memudahkan berbagai penjelasan proses, sebab penggunaan bahasa dapat lebih terbatas sehingga membantu siswa memahami dengan jelas

11.2.12

Unit 11-Sub Unit 2

jalannya proses dengan penuh perhatian. Metode pembelajaran ini juga biasanya lebih diminati siswa sebab akan lebih menarik dari sekedar penjelasan verbal. Saat ini metode pembelajaran demonstrasi tidak selalu menghadirkan orang di depan kelas, media audio visual juga bisa digunakan sebagai pengganti orang yang mendemonstrasikan kegiatan tertentu. 4. Metode Karyawisata (Study Tour) Metode karyawisata (study tour) sering dipahami sebagai metode pembelajaran yang dilaksanakan dengan cara bertamasya (tour). Melalui metode ini biasanya ada hal-hal tertentu yang telah direncanakan oleh guru untuk didemonstrasikan pada anak didik di samping hal-hal yang secara kebetulan ditemukan di dalam perjalanan tamasya tersebut. Dalam pembelajaran seni, metode karyawisata dilakukan apabila guru akan memberi pengertian yang lebih jelas dengan peragaan secara langsung. Hal ini akan mendorong siswa mengadakan kegiatan apresiasi seni serta membangkitkan penghargaan dan cinta terhadap karya seni. Kegunaan metode karyawisata dapat memberikan pendidikan nilai diantaranya memberi kepuasan estetis kepada siswa dengan banyak melihat kenyataan-kenyataan keindahan karya seni di luar kelas. Siswa akan lebih bersikap terbuka, objektif,dan berpandangan luas akibat dari pengetahuan yang diperoleh dari luar yang akan mempertinggi prestasi kepribadiannya. 5. Metode Discovery-Inquiry Discovery dari bahasa Inggris yang berarti penemuan, adapun inquiry berarti penyelidikan. Dalam hubungannya dengan metode discovery-inquiry, discovery adalah proses mental di mana anak / individu mengasimilasi konsep dan prinsip. Dengan demikian seorang siswa dikatakan melakukan discovery bila ia menggunakan proses mentalnya dalam menemukan konsep-konsep dan prinsipprinsip. Proses mental yang dilakukan, misalnya mengamati, menggolongkan, mengukur, menduga dan mengambil kesimpulan. Pembelajaran discovery harus meliputi pengalaman-pengalaman belajar untuk menjamin siswa dapat

11.2.13

Unit 11-Sub Unit 2

mengembangkan proses-proses discovery. Dengan demikian pada pengajaran discovery kegiatan pembelajaran harus direncanakan sedemikian rupa sehingga siswa mampu menemukan konsep-konsep atau prinsip-prinsip melalui mentalnya dengan mengamati, menduga, menggolongkan, mengambil kesimpulan dan sebagainya. Inquiry mengandung proses-proses mental yang tingkatannya lebih tinggi dari discovery. Proses-proses mental yang terdapat pada inquiry di antaranya merumuskan problema, membuat hipotesis, mendisain eksperimen, melakukan eksperiman, mengumpulkan dan menganalisis data dan menarik kesimpulan. Dengan demikian pada pengajaran inqury kegiatan belajar mengajar harus direncanakan agar siswa memperoleh pengalaman-pengalaman, sehingga berkesempatan untuk mengalami proses inqury. Dalam proses pembelajaran yang menggunakan metode discovery-inqury ini guru selalu mengusahakan agar siswa terlibat dalam masalah-masalah yang dibahas. Siswa diprogramkan untuk aktif, secara mental maupun secara fisik. Materi yang disajikan guru tidak diberitahu dan diterima siswa begitu saja. Siswa diusahakan untuk memperoleh berbagai pengalaman dalam rangka menemukan sendiri konsep yang direncanakan guru. Dengan demikian, wajarlah bila mereka akan memiliki serta menyimpan konsep tersebut dengan lebih baik. Di samping itu dengan pengajaran discovery-inquiry, mereka dapat berlatih melakukan kegiatan seni atau kegiatan suatu produk karya seni dengan baik. Dalam pembelajaran seni tari misalnya, metode discovery-inquiry ini digunakan dalam eksplorasi gerak tari. 6. Metode Role Playing Metode role playing (bermain peran) sering juga disebut metode sosiodrama, dapat diberi batasan menjadi suatu cara mengajar yang memberikan kesempatan kepada siswa untuk mendramatisasi sikap, tingkah laku, atau penghayatan seseorang, seperti dilakukannya dalam hubungan sosial sehari-hari dalam masyarakat. Dengan cara belajar mengajar semacam ini para siswa diberi kesempatan dalam menggambarkan, mengungkapkan, mengekspresikan suatu

11.2.14

Unit 11-Sub Unit 2

sikap, tingkah laku atau penghayatan yang dipikirkan, dirasakan, atau diinginkan seandainya dia menjadi tokoh yang sedang diperankannya. Yang penting diingat ialah semua tugas yang diserahkan pada siswa harus dilaksanakan sewajarwajarnya, jangan berlebihan. Semua sikap dan tingkah laku hendaknya diungkap secara spontan. Itulah sebabnya para pelaku suatu peran tidak memerlukan teks kata-kata atan kalimat yang sudah disiapkan lebih dahulu. Dalam pembelajaran musik dan tari guru dapat mengembangkan metodemetode pembelajaran di atas sesuai dengan karakteristik tersebut. karakteristik materi pembelajarannya. Beberapa contoh dibawah ini menunjukkan metode khsus yang digunakan dalam pembelajaran musik dan tari sesuai dengan 1. Metode Pembelajaran Musik Dalam pembelajaran pendidikan musik kita mengenal tiga pendekatan pembelajaran yaitu dengan mendengarkan musik, menyanyi dan bermusik menggunakan instrumen sederhana. a. Mendengarkan Musik Pendidikan musik memerlukan keterampilan mendengarkan, karena musik itu adalah bunyi yang ungkapannya dapat kita cerap hanya melalui indera pendengaran. Agar dapat bernyanyi, bermain musik, bergerak menggunakan musik, atau untuk menciptakan iringan lagu, siswa harus dapat mendengarkannya dengan pengamatan yang baik. Cara mendengarkan musik yang di ajarkan kepada siswa ialah untuk memupuk dan meningkatkan rasa keindahan musik serta memberi pengetahuan dan pemahaman tentang unsur-unsur musik, melalui bunyi musik yang diperdengarkan. Belajar mendengarkan musik ialah mengamati penggunaan unsur-unsur musik yang sudah dipelajari, yaitu irama, melodi, harmoni, bentuk atau struktur lagu yang terdapat dalam musik yang dihasilkan oleh bunyi berbagai alat musik itu. Tugas guru ialah membantu siswa untuk meningkatkan rasa keindahan musiknya dengan mendengarkan bermacam-macam jenis musik yang bermutu baik. Guru harus dapat memilih musik yang bermutu baik untuk dijadikan bahan

11.2.15

Unit 11-Sub Unit 2

pengajaran. Komposisi atau lagu yang digunakan dalam kegiatan belajar di kelas haruslah dipelajari benar dan betul-betul dikuasai oleh guru. Dengan demikian guru betul-betul memahami unsur-unsur musik yang akan diajarkan kepada siswanya. Guru memberi pengarahan kepada siswanya tentang unsur-unsur musik yang harus diamati dalam musik yang diperdengarkan. Jika tidak ada pengarahan atau bimbingan, siswa akan mengalami kesulitan karena tidak tahu apa yang harus diperhatikannya. Ada dua aspek yang harus dikembangkan guru dalam pembelajaran mendengarkan musik yaitu pertama, Mutu ungkapan musik, apakah gembira, lincah, bersemangat, lucu, sedih, menakutkan, menegangkan, senang, khidmat, agung dan macam-macam ungkapan perasaan lainnya. Kedua, sifat unsur-unsur musik di dalam lagu. Unsur-unsur musik yang penting untuk diperhatikan secara bertahap dalam sebuah lagu adalah sebagai berikut; Irama : pulsa, birama, dan pola irama. Melodi : tinggi nada, tangga nada, gerak nada dan arah gerak nada Harmoni : tekstur, interval, kadens dan akor. Bentuk : struktur, pengulangan, bentuk lagu. Ekspresi : tempo, dinamik, warna nada, dan produksi nada Rekaman lagu-lagu yang dianggap bermutu tinggi dapat dipelajari dengan baik untuk menganalisis unsur-unsur musik yang terkandung di dalam lagu itu. Pembelajaran terhadap susunan aspek unsur musik perlu dilakukan secara bertahap dari yang mudah, makin lama makin meningkat (mulai dari unsur irama sampai dengan bentuk dan ekspresi). b. Kegiatan Bernyanyi Kegiatan bernyanyi merupakan kegiatan utama dalam pengajaran musik di SD. Dalam kegiatan bernyanyi para siswa dibimbing oleh guru untuk menyanyikan lagu tertentu yang dijadikan model. Para siswa tidak harus mengetahui bahwa guru akan mengajarkan unsur-unsur musik yang terdapat di dalam lagu model itu. Usahakan agar para siswa dapat menyanyikan lagu model tersebut dengan ekspresif.

11.2.16

Unit 11-Sub Unit 2

Lagu yang dijadikan model hendaknya dipilih yang sudah sangat dikenal anak. Misalnya lagu Balonku, Pelangi, Potong Bebek Angsa, atau Burung Kakak Tua, Cicak di Dinding dan sebagainya. Disamping lagu-lagu yang sudah dikenal secara umum, tiap daerah mempunyai lagunya sendiri, yang terkenal di daerah itu. Guru dapat memilih lagu mana saia yang dikenal dan disenangi oleh siswasiswanya dengan tetap memperhatikan kemampuan bahasa dan ambitus (wilayah suara) para siswa tersebut. Guru juga dapat memilih lagu yang mudah diajarkan dalam waktu singkat kepada para siswanya tanpa buku nyanyian. Para siswa ini diharapkan dapat menghapal lagu model di luar kepala. Sebelum mengadakan kegiatan bernyanyi, tentukanlah terlebih dahulu tangga nada lagu yang disesuaikan dengan wilayah suara anak-anak. Jangan hanya mengira-ngira tinggi nada lagu, sebab dapat merusak suara anak-anak. Sebagai contoh, bila guru menggunakan lagu Potong Bebek Angsa sebagai lagu model, maka guru harus tahu nada paling rendah dan paling tinggi pada lagu tersebut. Apabila dicocokkan dengan suara anak-anak, maka lagu tersebut paling baik berada di tangga nada F Mayor. Berarti do sama dengan F. Selanjutnya guru menetapkan tempo atau kecepatan lagu yang sesuai dengan isi lagu, biasanya menggunakan lagu yang memiliki karakter lincah, riang, dan gembira. Sesudah ditentukan tinggi nada dan tempo atau kecepatannya, maka guru nemberi contoh menyanyikan lagu Potong Bebek Angsa dalam tangga nada F mayor dengan tempo yang sesuai. Selanjutnya murid diajak menyanyikan seluruh lagu itu bersama-sama. Memberi contoh bagian perbagian tidak dibutuhkan, karena lagu Potong Bebek Angsa pada umumnya sudah dikenal para siswa. Jika terdapat kesulitan atau kesalahan barulah guru memberikan contoh atau memperbaikinya kalimat demi kalimat. Jika mengajarkan lagu baru yang belum dikenal murid, guru harus mencontohkan keseluruhan lagu untuk diperdengarkan. Sesudah itu berilah contoh bagian demi bagian dan langsung ditiru oleh murid. Setelah semua bagian lagu dikuasai murid, barulah seluruh lagu itu dinyanyikan. Pada dasarnya semua anak senang bernyanyi. Guru harus mencari lagu-lagu yang disukai murid. Kalau lagu yang dipilih sudah disenangi murid, guru akan

11.2.17

Unit 11-Sub Unit 2

mengajarkannya dengan lancar, dan murid diharapkan dapat bernyanyi dengan senang dan suara yang baik. Lagu-lagu model yang sudah dikuasai murid melalui kegiatan bemyanyi digunakan untuk membahas unsur-unsur musik. Pembahasan ini harus dilakukan secara bertahap dengan memperhatikan syarat urutan kemampuan dan syarat urutan materi pengajaran yang logis. Unsur musik yang paling dasar ialah irama sebagai pokok bahasan, dengan sub-sub pokok bahasan mulai dari pulsa, birama dan bermacam-macam pola irama. Berikutnya adalah unsur yang paling penting dalam musik, yaitu melodi yang bergerak menurut pola-pola irama, dengan bagian-bagiannya pula. Setelah unsur irama dan unsur melodi ini dikuasai barulah dapat mengajarkan unsur harmoni. Mengapa? Karena harmoni merupakan paduan nada atau gabungan lebih dari satu nada yang juga bergerak menurut pola-pola irama. Unsur bentuk/struktur lagu tidak terikat kepada syarat urutan irama-melodi harmoni di atas, karena bentuk/struktur lagu itu sudah ditemui pada lagu-lagu model yang digunakan, mulai dari frase, kalimat lagu dan bagian lagu yang sederhana. Demikian pula dengan unsur ekspresi, dari permulaan sudah harus diketahui isi ungkapan lagu model yang dinyanyikan, karena semua lagu model yang digunakan itu merupakan ungkapan pikiran dan perasaan penciptanya, atau ungkapan pikiran dan perasaan suatu kelompok masyarakat yang menciptakannya. c. Bermusik dengan Instrumen Sederhana Bcrmain musik dengan menggunakan alat-alat musik yang biasa dipakai dalam pembelajaran musik di kelas. Kegiatan ini memberikan pengalaman yang dapat meningkatkan minat siswa dalam belajar musik. Pada umumnya siswa ingin memegang atat musik itu dan mencoba memainkannya. Bermacam-macam alat musik yang dapat digunakan di dalam kelas dapat dikelompokkan atas tiga golongan, yaitu alat musik irama, alat musik melodi dan alat musik harmoni. Walaupun cara bermain musik ini bermacam-macam, tetapi ada dasar yang umum dan langkah-langkah pembelajarannya. Pertama, guru harus menunjukkan kepada anak bagaimana bunyi masing-masing alat itu. Kedua,

11.2.18

Unit 11-Sub Unit 2

guru harus memperlihatkan bagaimana cara memegang yang benar dan membunyikannya. Perlu diperhatikan bahwa dalam hal ini yang diperlukan adalah memberikan contoh konkrit cara memainkan alat musik itu, bukan keterangan verbal yang belum tentu dapat dipahami anak. Alat-alat musik yang sudah disebutkan di atas tentu saja dapat dikembangkan, Guru beserta murid dapat menciptakan alat musik sederhana untuk dipakai dalam kegiatan kelas. Terutama alat musik irama. Karena banyak sekali bahan-bahan di sekitar kita yang dapat dipakai untuk membuat alat musik irama. Misalnya botol atau kaleng bekas yang diisi kacang-kacangan, pasir atau kerikil. Dalam kegiatan pembelajaran bermain musik, pembahasan tentang irama dimulai dengan kegiatan bemyanyi. Kegiatan ini kemudian diikuti dengan bertepuk tangan menurut pulsa lagu yang dijadikan model, dilanjutkan dengan bertepuk menurut ayunan birama lagu, gerak tangan membirama lagu, kemudian bertepuk menurut bermacam-macam pola irama dan ayunan biramanya. Pembahasan irama di atas dapat diselingi dengan latihan menuliskan notasi irama yang sudah mampu dibaca murid, membuat pola-pola irama sederhana sesuai dengan tingkat kesukaran pola yang sudah dipelajari baik dengan dengan bertepuk tangan maupun dengan menuliskan notasinya. Dikte pola irama dapat juga diberikan. Guru haruslah memilih waktu yang tepat di dalam jam pengajarannya untuk melakukan bermacam-macam kegiatan tersebut. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan guru dalam suatu jam pengajaran itu haruslah bervariasi agar siswa tidak menjadi bosan.

2. Metode Pembelajaran Tari Metode yang digunakan dalam pembelajaran penataan tari bisa sangat bervariasi. Hal ini disebabkan setiap penata tari berhak menggunakan caranya sendiri dalam melakukan proses penataan. Setiap penata tari memiliki kebiasaan-kebiasaan yang dianggap sebagai cara terbaik (sesuai) atau termudah untuk menghasilkan karya. Walaupun demikian proses awal penggarapan yang pernah dilakukan umunya

11.2.19

Unit 11-Sub Unit 2

lebih cenderung pada kesederhanaan yang kemudian dikembangkan dengan menyempurnakan bagian-bagian feminim maupun bagian-bagian pokok dari komposisi yang dijadikan inti dari sebuah karya. Beberapa aspek yang perlu diperhatikan dalam proses penggarapan, antara lain eksplorasi, improvisasi. stilisasi. seleksi/evaluasi, dan forming/ penggabungan. Dalam pembelajaran tari di sekolah, aspek eksplorasi dan improvisasi sangat cocok untuk diterapkan pada siswa dengan berbagai variasi metodenya disesuaikan dengan tingkat perkembangan anak. a. Eksplorasi Eksplorasi atau penjajagan merupakan proses berpikir, berimajinasi, merasakan dan merespons suatu objek untuk dijadikan bahan dalam karya tari. Jika Saudara ingin memproduksi atau menata sebuah tarian untuk siswa, Saudara harus memulainya dengan bereksplorasi. Proses kreatif tidak akan terjadi apabila pembentukan gerak lewat suatu eksperimen tidak dilaksanakan. Pada langkah percobaan ini pembentukan gerak diawali dengan melatih rangsang gerak estetis terhadap berbagai hal yang ada di sekitar Saudara dan siswa saudara. Rangsang dalam tari dapat berupa rangsang visual atau pandang, rangsang auditif atau rangsang dengar, rangsang gagasan, rangsang rabaan dan rangsang kinestetik. Berbagai rangasang ini dapat saudara gunakan dalam pembelajaran tari di sekolah. Rangsang Visual adalah ide atau gagasan yang timbul dari benda yang kita lihat. Rangsang visual diantaranya dapat timbul dari pengamatan terhadap karya seni rupa seperti patung dan lukisan/gambar. Berdasarkan bentuk visualnya kita bisa mengamati aspek latar belakang, garis, tekstur, wujud, warna, fungsi, sudut pandang, ritme dan sebagainya. Rangsang Auditif/Dengar adalah jenis rangasangan yang ditimbulkan oleh berbagai macam bunyi yang dapat di dengar. Berbagai macam suara/bunyibunyian bisa kita jadikan rangsangan dalam membuat suatu karya tari. Bunyo yang dimaksud seperti musik iringan tari, musik-musik daerah, suara kentongan, lonceng gereja, suara deru mobil, angin/suara yang ditimbulkan oleh angin, suara

11.2.20

Unit 11-Sub Unit 2

manusia, suara hewan daan sebagainya. Dari suara yang kita dengar itu kita mencoba bergerak seirama atau bahkan bergerak dengan irama yang berlawanan. Rangsang Kinestetik, disebut juga rangsang gerak, yaitu rangsang yang ditimbulkan oleh gerak atau frase gerak tertentu sebagai rangsang kinestetiknya. Gerak atau frase gerak tersebut dapat berasal dari gerak tari tradisional maupun gerak tari kreasi baru atau modern. Sebuah karya tari bisa tercipta menggunakan cara ini. Gerak/frase gerak tari tradisional, misalnya ukel, sabetan (Jawa), agem (Bali), mincit (Sunda), langkah step (Sumatera). Rangsang Peraba, adalah jenis rangsang yang ditimbulkan oleh kualitas rabaan sebagai dasar pijakan untuk membuat gerak. Misalnya, sentuhan halus dari bahan sutera, butiran pasir lembut pantai akan dapat menghasilkan gerak-gerak yang sangat bervariasi. dan jika diolah akan menghasilkan karya tari yang bagus. Berbagai rangsangan ini kita gunakan dalam bereksplorasi untuk menciptakan atau mengkreasi gerak. Eksplorasi gerak tersebut kita peroleh melalui berbagai sumber sebagai berikut. 1). Eksplorasi melalui lingkungan alam Lingkungan alam di sekitar kita dapat berupa pohon, bunga, gunung, lembah dan ngarai, laut, danau, hutan atau dapat juga berupa benda hidup maupun benda mati. Lingkungan alam ini dapat dijadikan sebagai pijakan dalam pembelajaran berkarya tari. Sebagai contoh, jika Saudara bereksplorasi di tepi pantai cobalah amati gerak gelombang laut. Mulailah amati perubahan gerak gelombang laut tersebut bagian demi bagian. Gerak gelombang mungkin dari riak kecil, tenang, cepat, besar, dan akhirnya pecah menghantam karang, dan air menjadi tenang kembali. Berdasarkan hasil amatan tersebut, coba Saudara peragakan dalam bentuk gerak, misalnya bergerak dengan kedua tangan direntangkan ke samping dan digerakkan pelan/lembut ke atas dan ke bawah. Kemudian, semakin cepat dengan meliukkan badan ke samping kanan-kiri lalu berputar cepat dan jatuh, selanjutnya bangkit kembali dengan gerak yang sama seperti semula. 2). Eksplorasi melalui hewan

11.2.21

Unit 11-Sub Unit 2

Berbagai jenis hewan hidup di sekeliling kita dengan bentuk dan karakter yang beragam pula. Hewan-hewan tersebut ada yang hidup di darat, di air, dan di udara. Hewan dapat diamati berdasarkan bentuk, jenis, suara, tingkah laku, fungsi dan kegunaannya. Dalam pembelajaran tari di sekolah dasar, kupu-kupu, kelinci dan bebek misalnya seringkali dijadikan bahan eksplorasi gerak bagi anak-anak. 3). Eksplorasi melalui buku cerita Buku cerita yang pernah dibaca siswa amat beragam, baik bentuk dan temanya. Dari bentuknya kita bisa melihat cerita bergambar (cergam), komik maupun cerita tidak bergambar. Temanya ada yang diangkat dari legenda maupun cerita rakyat cerita negeri dongeng, hikayat, cerita kepahlawanan, cerita sejarah. Selain sebagai objek dalam bereksplorasi, cerita anak bisa juga dijadikan ide dasar atau sumber tema dalam berkarya tari. Kita bisa memilih dari beberapa aspek dalam cerita anak sebagai objek eksplorasi, seperti dari tema cerita, suasana, jalan cerita, karakteristik masing-masing tokoh atau nilai yang ingin disampaikan dalam cerita tersebut. 4). Eksplorasi melalui lingkungan sekitar Objek eksplorasi dari lingkungan sekitar banyak dan beragam, baik bentuk, warna, ukuran, maupun manfaat dan fungsinya. Objek ini ada di sekitar kita, di rumah: di ruang tamu, di meja makan, di dapur, di halaman; di sekolah: di dalam kelas, di halaman, di jalan dan masih banyak lagi. Materi tersebut dapat menggugah pikir dan mengantar kita untuk berkarya tari. Dalam kegiatan ini, kita bisa menggunakan berbagai rangsang, misalnya rangsang dengar, rangsang pandang atau rangsang peraba. b. Improvisasi Setelah melatih rangsang estetis melalui eksplorasi maka gerak hasil eksplorasi itu harus benar-benar diaktifkan untuk menanggapi kesan-kesan yang telah diperoleh, kemudian diproyeksikan dalam bentuk gerak tari.

11.2.22

Unit 11-Sub Unit 2

Improvisasi merupakan suatu kegiatan pokok dalam proses berkarya tari. Ciri khas dari kegiatan ini adalah gerakan-gerakan yang spontan. Menemukan gerak-gerak secara kebetulan adalah awal dari suatu pengembangan kemampuan refleksi tubuh. Dengan improvisasi akan hadir suatu kesadaran baru dari ekspresi gerak dan juga munculnya pengalaman-pengalaman yang pernah dipelajari. Latihan improvisasi mempunyai kaidah tersendiri dalam kepekaan menggarap gerak, menemukan atau mencari motif motif yang lain dari biasanya. Dalam pembelajaran tari di sekolah, improvisasi ini sangat bermanfaat untuk mengembangkan kreativitas dan daya imajinasi anak. Improvisasi dapat dilakukan secara bertahap, dimulai dengan gerak-gerak yang sederhana dari anggota badan, misalnya kaki, tangan, kepala, badan. Setelah itu mulailah mengembangkan gerak-gerak yang sederhana tersebut. Cobalah memakai gerak-gerak tersebut di tempat saja, kemudian berpindah sedikit demi sedikit. Selanjutnya, bergeraklah mengisi ruangan yang meliputi arah, tempo, level, dan ritme. Improvisasi ini dikembangkan lagi dengan mendengarkan musik, kemudian merespons musik tersebut dengan cara mengisinya dengan gerak-gerak spontan. Kegiatan selanjutnya mencoba bergerak, merespons menggunakan alat, misalnya tongkat, selendang kain, kipas, dan sebagainya. Beberapa jenis inprovisasi yang bisa kita gunakan dalam pembelajaran tari ini diantaranya adalah sebagai berikut. 1). Improvisasi melalui properti/alat Propeti/alat dalam tari digolongkan menjadi dua, yaitu alat yang menempel atau merupakan bagian dari busana penari dan alat yang tidak menempel pada penari. Hal yang termasuk dalam alat/properti yang merupakan bagian dari busana, antara lain (a) sampur, selendang, (b) senjata (keris, pisau, pedang dsb.), (c) rok/kain panjang, (d) rambut yang tergerai panjang dan sebagainya. Selanjutnya, properti/alat yang bukan merupakan bagian dari busana, antara lain (a) tongkat, (b) kipas, (c) kursi dan masih banyak lagi alat yang bisa dijadikan alat untuk berekspresi. Cara menggunakan alat dalam berimprovisasi, seperti halnya dalam berimprovisasi tanpa alat. Semuanya harus dilakukan secara bertahap, yaitu

11.2.23

Unit 11-Sub Unit 2

pertama-tama kenali terlebih dahulu alat-alat yang akan digunakan. Kemudian, mulailah bergerak dengan menggunakan motif-motif gerak yang sederhana dan selanjutnya mulai bergerak berpindah tempat. Alat/properti di dalam tari bisa berfungsi banyak. Ada yang fungsinya sebagai senjata dan ada juga yang berfungsi sebagai penggambar suasana. Properti yang fungsinya sebagai senjata antara lain, keris, tongkat, kipas, sedangkan sebagai penggambaran suasana, misalnya lembaran kain yang lebar sebagai gambaran dari lautan, angin. Dalam kegiatan improvisasi yang menggunakan properti, selain mengembangkan gerak yang merespons alat, Saudara juga harus mencari kemungkinan-kemungkinan lain dari properti tersebut. Properti/alat dalam tari bisa berfungsi sebagai iringan atau bagian dari iringan tari, misalnya rebana, kastanyet, kentongan, tifa dan alat lain-lain. Seperti Saudara ketahui, tari-tarian di daerah Indonesia bagian Timur kebanyakan menggunakan tifa sebagai properti dan juga sebagai iringannya. 2). lmprovisasi melalui suara lingkunan Selain menggunakan alat/properti dalam kegiatan improvisasi, kita juga dapat berimprovisasi melalui suara-suara yang ada di lingkungan alam. Dalam kegiatan ini, kita bergerak berimprovisasi dengan suara-suara alam sebagai rangsangannya. Suara di lingkungan kita ada bermacam-macam, antara lain: suara-suara binatang, suara angin bertiup, suara petir, hujan. Suara-suara tersebut membawa kita pada suasana-suasana tertentu sehingga gerak kita pun ikut larut dalam iramanya. 3). Improvisasi melalui suara musik Improvisasi juga dapat dilakukan menggunakan musik. Musik dapat berupa vokal, instrumental maupun gabungan dari keduanya. Musik sangat beragam, bentuk, sifat, fungsi, suasana, alatnya dan lain-lain. Ada yang bernada diatonis ada pula yang pentatonis. Musik-musik daerah yang berkembang di Indonesia ada yang bernada pentatonis, antara lain gamelan Jawa, gamelan Bali, gamelan Sunda. Namun, ada pula yang bernada diatonis, seperti yang berkembang

11.2.24

Unit 11-Sub Unit 2

di Indonesia bagian Timur. Musik dapat menggambarkan suasana. Ada musik yang gembira, menggambarkan suasana yang gembira, biasanya musik ini ritmenya cepat dan menggairahkan. Ada pula yang menggambarkan suasana duka, sedih, menderita. Dalam kegiatan improvisasi melalui musik ini, kita dapat menggunakan musik tradisi dan musik yang nontradisi. Jika kita berimprovisasi menggunakan musik tradisional atau mendengarkan lagu-lagu daerah, gerak kita akan terpengaruh oleh ciri khas daerah tersebut. 4. Improvisasi melalui Bermain Peran Bermain peran dapat dilakukan secara monolog maupun dialog. Dalam berimprovisasi melalui bermain peran, Saudara harus memperhatikan beberapa unsur, yaitu karena dalam bermain peran kita biasanya berbicara, dan memainkan ekspresi wajah maka dalam bergerak Saudara harus hati-hati dan jangan terlalu terbawa oleh kata-kata yang terucap. Oleh karena kalau hal ini terjadi, gerak yang ditimbulkan akan lebih cenderung ke gerak-gerak pantomim. Jika Saudara bermain peran dengan dialog, di situ pasti ada peran protagonis dan antagonis. Di sini Saudara harus lebih hati-hati lagi karena dalam berdialog akan cenderung lebih banyak menggunakan kata-kata dan geraknya tidak banyak diperhatikan. Dalam bermain peran, Saudara dapat mengambil cerita yang sudah ada, atau membuat sendiri. Dalam kegiatan ini cobalah Saudara menggunakan perubahan ekspresi wajah untuk memperjelas perwatakannya dan juga maksud yang disampaikan. Dalam pembelajaran tari di sekolah, improvisasi bermain peran ini merupakan pengembangan dari metode role palying dan sosiodrama.

LATIHAN Untuk memperkuat pemahaman saudara cobalah kerjakan latihan berikut ini 1 Jelaskan manfaat dan fungsi penggunaan metode Group Work dan Collective Painting dalam pembelajaran seni rupa.

11.2.25

Unit 11-Sub Unit 2

2 3

Jelaskan tiga pendekatan pembelajaran dalam pendidikan musik. Jelaskan peran metode eksplorasi dalam pembelajaran tari di sekolah

PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Baca kembali materi metode kerja kelompok dalam pembelajaran seni rupa, pendekatan dalam pembelajaran musik dan metode eksplorasi dalam pembelajaran tari yang terdapat dalam sub unit ini. Diskusikan jawaban saudara dengan rekan dan tutor saudara. RANGKUMAN Metode pembelajaran adalah suatu pengetahuan tentang cara atau teknik belajar-mengajar yang sistematis yang dipergunakan oleh seorang guru atau instruktur dalam mencapai tujuan pembelajaran. Dalam penggunaanya seorang sguru harus memperhatikan beberapa persyaratan yaitu pertama, Metode pembelajaran yang dipergunakan harus dapat membangkitkan motivasi, minat, atau gairah belajar siswa serta menjamin perkembangan kegiatan kepribadian siswa. Kedua, Metode pembelajaran yang dipergunakan harus dapat memberikan kesempatan bagi siswa untuk mewujudkan hasil karya, merangsang keinginan siswa untuk belajar lebih lanjut, melakukan eksplorasi dan inovasi (perubahan). Metode ini seyogianya dapat mendidik siswa dalam teknik belajar sendiri dan cara memperoleh pengetahuan melalui usaha pribadi. Ketiga, Metode pembelajaran yang digunakan diharapkan dapat meminimalisir penyajian yang bersifat verbalitas dan menggantinya dengan pengalaman atau situasi yang nyata dan bertujuan. Metode ini diusahakan dapat juga menanamkan dan mengembangkan nilai-nilai dan sikap-sikap utama yang diharapkan dalam kebiasaan cara bekerja yang baik dalam kehidupan sehari-hari. Metode pembalajaran yang digunakan dalam proses pembelajaran seni rupa sangatlah beragam, namun secara garis besar dari ragam metode yang ada dibagi menjadi dua, yaitu metode untuk pembelajaran teoretik dan metode untuk pembelajaran praktek. Adapun secara khusus, dalam pembelajaran seni rupa, De

11.2.26

Unit 11-Sub Unit 2

Francesco (1958) membagi metode mengajar pendidikan seni rupa menjadi empat buah yaitu, Pengajaran Langsung (Directed Teaching), Ekspresi bebas (Free Expession), Pengajaran Inti (Core Teaching) dan Pengajaran berkorelasi (Correlated Teaching). Dalam pembelajaran praktek seni rupa dikenal beberapa metode khusus yaitu metode Ekspresi Bebas, metode Kerja Cipta, metode Demonstrasi-Eksperimen, metode Mencontoh, metode Stick figur, metode Global, dan metode Kerja Kelompok. Dalam pembelajaran tari dan musik kita juga dapat menggunakan metodemetode yang umumnya digunakan dalam pembelajaran mata pelajaran lain seperti Metode Suruhan, Metode Pemberian Tugas Belajar (Resitasi), Metode Demonstrasi dan Eksperimen, Metode Karyawisata (Study Tour), Metode Discovery-Inquiry dan Metode Role Playing. Dalam pembelajaran musik dan tari guru dapat mengembangkan metode-metode pembelajaran di atas sesuai dengan karakteristik materi pembelajaran musik dan tari. Dalam pembelajaran pendidikan musik kita mengenal tiga pendekatan pembelajaran yaitu dengan mendengarkan musik, menyanyi dan bermusik menggunakan instrumen sederhana. Metode yang digunakan dalam pembelajaran penataan tari bisa sangat bervariasi. Beberapa aspek yang perlu diperhatikan dalam proses penggarapan, antara lain eksplorasi, improvisasi. stilisasi. seleksi/evaluasi, dan forming/ penggabungan. Dalam pembelajaran tari di sekolah, aspek eksplorasi dan improvisasi sangat cocok untuk diterapkan pada siswa dengan berbagai variasi metodenya disesuaikan dengan tingkat perkembangan anak. Eksplorasi atau penjajagan merupakan proses berpikir, berimajinasi, merasakan dan merespons suatu objek untuk dijadikan bahan dalam karya tari. Jika kita ingin memproduksi atau menata sebuah tarian untuk siswa, kita harus memulainya dengan bereksplorasi. Pada langkah percobaan ini pembentukan gerak diawali dengan melatih rangsang gerak estetis terhadap berbagai hal yang ada di sekitar kita. Rangsang dalam tari dapat berupa rangsang visual atau pandang, rangsang auditif atau rangsang dengar, rangsang gagasan, rangsang rabaan dan rangsang kinestetik.

11.2.27

Unit 11-Sub Unit 2

Berbagai rangsangan ini kita gunakan dalam bereksplorasi untuk menciptakan atau mengkreasi gerak. Eksplorasi gerak tersebut kita peroleh melalui berbagai sumber seperti eksplorasi melalui lingkungan alam, eksplorasi melalui hewan, eksplorasi melalui buku cerita, dan eksplorasi melalui lingkungan sekitar. Setelah melatih rangsang estetis melalui eksplorasi maka gerak hasil eksplorasi itu harus benar-benar diaktifkan untuk menanggapi kesan-kesan yang telah diperoleh, kemudian diproyeksikan dalam bentuk gerak tari. Improvisasi merupakan suatu kegiatan pokok dalam proses berkarya tari. Ciri khas dari kegiatan ini adalah gerakan-gerakan yang spontan. Menemukan gerak-gerak secara kebetulan adalah awal dari suatu pengembangan kemampuan refleksi tubuh. Dalam pembelajaran tari di sekolah, improvisasi ini sangat bermanfaat untuk mengembangkan kreativitas dan daya imajinasi anak. Beberapa jenis inprovisasi yang bisa kita gunakan dalam pembelajaran tari ini diantaranya adalah Improvisasi melalui properti/alat, lmprovisasi melalui suara lingkunan, Improvisasi melalui suara musik, dan Improvisasi melalui Bermain Peran

TEST FORMATIF 2 Pilih satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan 1. Metode pembelajaran adalah suatu pengetahuan tentang .................belajarmengajar yang sistematis yang dipergunakan oleh seorang guru atau instruktur dalam mencapai tujuan pembelajaran. a. ilmu c. filosofi b. cara atau teknik d. keterampilan 2. Metode pembalajaran yang digunakan dalam proses pembelajaran seni rupa sangatlah beragam, namun secara garis besar dari ragam metode yang ada dibagi menjadi dua, yaitu metode untuk pembelajaran ....... a. teoritik dan praktek c. apresiasi dan kritik b. praktek dan apresiasi d. apresiasi dan kreasi 3. Secara khusus, dalam pembelajaran seni rupa, De Francesco (1958) membagi metode mengajar pendidikan seni rupa menjadi empat buah diantaranya sebagai berikut. Kecuali, ……..

11.2.28

Unit 11-Sub Unit 2

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

a. Pengajaran Langsung c. Ekspresi bebas (Free Expession), (Directed Teaching), d. Keterampilan Langsung (Direct b. Pengajaran Inti (Core Skill) Teaching) Metode .......... pada dasarnya adalah suatu cara untuk membelajarkan siswa agar dapat mencurahkan isi hatinya dalam bentuk karya seni rupa. a. ekspresi bebas c. group work b. colective painting d. mencontoh Hingga sekarang keahadiran metode ini masih tetap populer dalam lapangan pendidikan sebagai mertode untuk menyampaikan berbagai jenis kegiatan kesenirupaan terutama jenis kegiatan motorik. Metode yang dimaksud adalah metode…… a. mencontoh c. eksperimen b. menjiplak d. demonstrasi Alat berikut ini dapat digunakan dalam pembelajaran seni rupa menggunakan metode mencontoh. a. lasergraph c. pantograph b. jangka ukur d. thermofax Dalam pembelajaran pendidikan musik kita mengenal tiga pendekatan pembelajaran yaitu dengan........... a. mendengarkan bunyi, menyanyi c. mendengarkan musik, menyanyi dan bermusik menggunakan dan bermusik menggunakan instrumen tradisional instrumen pukul b. mendengarkan lagu, menari dan d. mendengarkan musik, menyanyi bermusik menggunakan dan bermusik menggunakan instrumen sederhana instrumen sederhana Sebelum mengadakan kegiatan bernyanyi, tentukanlah terlebih dahulu tangga nada lagu yang disesuaikan dengan ............ anak-anak a. wilayah suara c. umur b. tubuh d. pendidikan Rangsang …….. adalah ide atau gagasan yang timbul dari benda yang kita lihat a. model c. visual b. benda d. aural Rangsang………., disebut juga rangsang gerak, yaitu rangsang yang ditimbulkan oleh gerak atau frase gerak tertentu. a. Aditif c. Kinestetik b. Analitik d. Eklektik

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Sub unit 1 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100%

11.2.29

Unit 11-Sub Unit 2

10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

11.2.30

Unit 11 -Sub Unit 3

Sub UNIT

3

STRATEGI PEMBELAJARAN SENI DI SEKOLAH DASAR
Salah satu fungsi sekolah dasar sebagai sarana sosialisasi bagi para siswanya, tempat membina lulusannya untuk meningkatkan kemampuan kognitif dan kemampuan lainnya. Kemampuan yang dimilikinya ini bermanfaat untuk memecahkan masalah yang dihadapinya dalam kehidupan saat ini dan masa mendatang. Hal tersebut sejalan dengan rumusan tujuan pendidikan sekolah dasar yang mencakup peningkatan motivasi siswa untuk meneruskan belajar pada jenjang yang lebih tinggi, memperoleh dasar keterampilan, pengetahuan dan teknologi yang bermanfaat bagi siswa, serta mengolah emosi siswa agar memperoleh kematangan guna mewujudkan kesiapan belajar. Pengembangan program pendidikan di sekolah dasar tidak saja memperhatikan kebutuhan siswa secara individual dan kelompok tetapi juga kebutuhan masyarakatnya. Dengan demikian pendekatan belajar melalui materi muatan lokal perlu dikembangkan selain muatan inti program. Proses pembelajaran di sekolah dasar lebih menekankan pada penemuan fakta, gejala dan konsep-konsep tertentu. Pembelajaran dilakukan dengan pendekatan induktif, siswa belajar melalui pengalaman empirik. Dengan pembelajaran melalui cara tersebut, pengamatan, interpretasi, perkiraan, eksperimen, serta penerapan kosepkonsep yang terkait dengan kebutuhan dalam kehidupan siswa akan memotivasi siswa untuk berbuat, mencari dan menemukan. Agar kemampuan siswa dapat dikembangkan secara optimal perlu dilatihkan berbagai model cara belajar. Cara belajar induktif melatih siswa untuk menjadi manusia yang kreatif dan inovatif. Sedangkan cara belajar deduktif melatih siswa menjadi logis dan kritis. Cara belajar yang baik adalah yang mampu mengaktifkan siswa untuk melatih kemandirian dan mengetahui hakekat belajar

11.3.1

Unit 11 -Sub Unit 3

yang sebenarnya. Berpikir kritis dan kreatif dapat meningkatkan

berbagai

kemampuan intelektual anak. Sikap kritis sangat dibutuhkan untuk mencari kebenaran fakta, teori dan konsep berdasarkan pembuktian yang logis. Selain itu berpikir kritis sangat diperlukan manusia untuk memecahkan berbagai masalah dalam kehidupan. Hanya orang yang kritislah yang dapat segera dapat memecahkan masalah yang dihadapi dalam kehidupan. Guru dalam proses pembelajaran harus dapat menciptakan iklim belajar yang menantang siswa untuk berpikir kritis dan logis. Merupakan harapan, pendidikan mencapai hasil yang optimal, untuk kepentingan tersebut guru perlu menghayati perkembangan anak yang berkaitan dengan kemampuan dasar. Kemampuan dasar tersebut meliputi: kemampuan fisik, sensori-motorik, emosional, sosial, perseptual, intelektual dan kreativitas. Dengan demikian dalam menentukan materi, metoda, media dan pendekatan pembelajaran sangat perlu memperhatikan perkembangan kemampuan yang dimiliki siswa, agar hasil belajar siswa yang optimal dapat tercapai. Perlu diingat pula oleh para guru, bahwa dunia anak adalah dunia bermain. Artinya anak suka bermain, atau bermain merupakan kebutuahan bagi anak. Bila anak diajak belajar melalui kebutuhannya dan sesuatu yang disukainya anak akan menjadi senang belajar. Dengan modal kesenangan inilah, harapan pengajaran yang optimal dapat diraih. Melalui bermain anak belajar memperoleh pengetahuan, keterampilan dan sikap serta kemampuan lainnya. Bermain bersipat menyenangkan sehingga segala sesuatu yang diperoleh melalui bermain akan dirasakan menyenagkan dan sesuai dengan kebutuhan anak, serta membekas pada diri anak sehingga hasil belajar tidak mudah dilupakan. Mata pelajaran yang sesuai dengan pendekatan bermain ini diantaranya melalui pembelajaran kerajinan tangan dan kesenian, yang dalam kurikulum tahun 2006 disebut mata pelajaran seni dan budaya. Bukan berarti bahwa bahwa pembelajaran dengan pendekatan bermain hanya cocok untuk mata pelajaran kesenian saja, mata pelajaran lainpun sangat mungkin dapat disampaikan melalui pendekatan bermain yang disukai anak. Bila guru dapat mengemas pembelajaran

11.3.2

Unit 11 -Sub Unit 3

di sekolah dasar dengan pendekatan bermain, niscaya pembelajaran di sekolah dasar menjadi pembelajaran yang digandrungi para siswanya. Proses pembelajaran pendidikan seni termasuk di dalamnya pendidikan seni rupa harus lebih memperhatikan kepentingan/kebutuhan peserta didik. Materi yang diajarkan harus dirasakan merupakan kebutuhan individu anak. Juga harus diingat bahwa materi yang dikembangkan harus dapat mengembangkan secara optimal potensi anak. Pernyataan di atas sebagai landasan yang memperkuat sehingga pembelajaran di sekolah dasar menggunakan pendekatan terpadu. siswa. Seperti yang dikemukakan Kamaril dalam Pendidikan Seni Rupa dan Kerajinan bahwa: “Dalam Pembelajaran terpadu digunakan tema atau topik tertentu sebagai pusat minat siswa. Pusat minat ini merupakan pengikat keterpaduan untuk membentuk suatu konsep yang bermakna dan relevan dengan konsep yang ditentukan” (Bredekamp dalam Kamaril, 1999: 1.43). A. KONSEP PERENCANA PEMBELAJARAN SENI TERPADU Topik/tema dapat dijadikan sebagai dasar pusat minat anak, sehingga topik menjadi motivasi dalam pembelajaran. Untuk memilih atau menentukan topik ini, harus dipertimbangkan bersumber dari masalah yang dekat dengan dunia siswa dan menarik baginya, atau bersumber dari kegiatan sehari-hari siswa. Pembelajaran terpadu dimaksudkan untuk menciptakan pembelajaran yang bermakna bagi siswa. Bermakna artinya berguna bagi siswa baik untuk masa sekarang atau dimasa yang akan datang. Untuk apa sekarang siswa belajar seni. Jawabannya bahwa siswa dengan belajar seni menjadi gembira, suka cita, tidak murung, merupakan pelajaran yang disenangi, karena pembelajaran seni nyak memberi kebebasan. Bila jawabannya, kebalikan dari pernyataan di atas, maka guru harus mencari penyebabnya. Apakah penyebabnya datang dari siswa sendiri atau justru datang dari guru. Selanjutnya guru harus memperbaikinya sehingga pembelajaran seni menjadi menyenangkan. Pembelajaran terpadu merupakan pendekatan dalam kegiatan pembelajaran yang lebih mengutamakan kebermaknaan materi pelajaran bagi

11.3.3

Unit 11 -Sub Unit 3

A.

Pembelajaran Terpadu sebagai Pilihan Pembelajaran Seni Rupa Seni rupa, seni musik, seni tari dan seni drama/teater, merupakan sub

bidang studi yang terpadu dalam Kesenian. Karakter bidang kesenian memiliki persamaan secara umum, seperti dalam bidang kesenian adanya kegiatan penciptaan, apresiasi, kreativitas. Karena adanya persamaan matra substansial inilah sehingga sub bidang studi ini terpadu. Setiap jenis seni memiliki kesamaan tujuan dan matra substansial yang sama, ialah mengolah kesadaran estetis melalui kegiatan apresiasi atau kegiatan berolah seni. Pendidikan seni memotivasi untuk berlatih, kreativitas dalam berkarya, yang mungkin sulit/tidak dijumpai dalam bidang studi lain. Kebebasan berekspresi kreatif sangat mungkin muncul tanpa ada ketentuan yang mengikat. Itulah yang menyebabkan pembelajaran seni disenangi siswa. Tujuan pendekatan terpadu dalam pembelajaran seni adalah mewujudkan kebermaknaan aktivitas seni bagi anak. Oleh karena itu perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut: o o Matra-matra substansial seni sebagai sebagai pengikat dalam pendidikan yang berkaitan dengan kurikulum. Pengembangan berbagai konsep seni yang berkaitan dengan matra-matra substansial seni sebaiknya dilakukan secara terpadu. Khususnya bagi jenjang sekolah dasar matra apresiasi, kreativitas, diutamakan, kemudian pengetahuan. o o Jangan memaksa memadukan seluruh bidang studi dalam mengembangkan suatu konsep, yang penting pembelajaran bermakna bagi siswa. Jangan memaksa memaksakan memadukan seluruh matra substansial seni dalam mengembangkan suatu konsep, yang penting pembelajaran bermakna bagi siswa, dan sesuai dengan kurikulum (Kamaril, 1999). Konsep tersebut di atas sesuai dengan pembelajaran seni rupa. Dalam pembelajaran seni rupa selalu adanya kegiatan berkarya, mencipta, meniru, berekspresi, merupakan kegiatan yang selalu terjadi dalam proses pembelajaran. Kreativitas terbina dan terbiasa dilakukan dalam proses pembelajaran yang memberi kebebasan berekspresi, karena guru yang mengajar seni rupa tidak dan keterampilan lebih

11.3.4

Unit 11 -Sub Unit 3

menginginkan bahwa karya siswa selalu

harus sama dengan karya gurunya.

Belajar mengapresiasi; menghargai karya sendiri atau orang lain, mempelajari karya merupakan dasar dalam pembelajaran seni rupa. Matra substansial karya seni rupa seperti unsur karya, prinsip, pengelompokkan karya seni rupa dapat dijadikan sebagai konsep esensial dalam pendidikan seni rupa yang terpadu. Matra substansial dapat dijadikan sebagai konsep yang memadukan pembelajaran, selain konsep tema yang menarik, atau kejadian penting yang terjadi di lingkungan anak. Kesimpulannya bahwa pembelajaran seni rupa dapat disampaikan dengan pendekatan terpadu atas dasar matra substansial seni rupa, atau terpadu dengan bidang studi lain yang memiliki matra substansial yang sama, juga dapat disampaikan dengan kata lain bahwa pendidikan seni rupa dapat disampaikan melalui pendekatan terkait, erjala, dan terpadu. Dalam menyampaikan materi pelajaran di sekolah guru memiliki otonomi penuh. Artinya guru dapat dengan bebas menentunkan kebijakan sendiri. Guru dapat dengan leluasa menentukan pendekatan, metode, media yang akan digunakan dalam proses pembelajaran. Namun demikian tidak bisa semena-mena memberikan materi, materi yang akan diberikanan harus disesuaikan dengan kurikulum yang berlaku. Dengan berpedoman pada kurikulum yang berlaku, guru masih memiliki peluang untuk mengembangkan kurikulum. Guru mengembangkan kurikulum disesuaikan dengan berbagai pertimbangan. Hal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam menentukan materi pelajaran antara lain: 1. Siswa Menentukan materi disesuaikan dengan keadaan siswa, mempertimbangkan, jenjang pendidikan orang tua, usia jenjang kelas, lingkungan social, keadaan ekonomi siswa. Tingkat kesulitan pekerjaan harus disesuaikan dengan kemampuan siswa, berkaitan juga dengan keselamatan kerja. Guru harus cermat dalam menentukan alat yang akan digunakan oleh anak, alat yang berbahaya seperti pisau,cutter, jarum, gunting, bila itu digunakan dalam kegiatan pembelajaran harus digunakan secara tepat penuh perhatian san kecermatan dalam

11.3.5

Unit 11 -Sub Unit 3

pengawasan dari guru. Dihadapan seorang guru siswa harus diberi perlakuan sama tidak dibedakan, karena pandai, karena anak orang kaya, karena anak pejabat dan sebagainya. Siswa harus mendapat pelayanan yang sama dari guru baik dalam kepentingan akademik atau kepentingan lainnya. 2. Guru Guru memiliki kemampuan yang optimal tentang materi yang diajarkan. Bila kemampuan optimal belum dimiliki guru harus mencari solusinya dengan cara memahirkan dirinya, mungkin belajar sendiri, atau belajar melalui jalur formal, sebelum melakukan pembelajaran. Tidak mungkin guru mengajar dengan hasil baik kalau kemampuan yang dimiliki tentang materi yang akan diajarkan kurang dikuasai. Guru sekolah dasar bukan guru bidang studi atau sekaligus bukan guru seni. Namun, guru sekolah dasar adalah guru borongan yang mengajar berbagai mata pelajaran. Dengan demikian, guru sekolah dasar pada saat mengajar salah satu mata pelajaran yang disampaikan, menjadi guru bidang studi yang disampaikannya. Alhasil guru sekolah dasar dalam batas-batas tertentu harus memahami kompetensi apa yang paling esensial yang harus diketahui, dipahami, dan diaplikasikan dalam proses pembelajaran bidang studi tertentu. Karakteristik mata pelajaran akan memiliki dampak yang berbeda terhadap sub unit , metoda, pendekatan, media, evaluasi. Secara khusus, guru seni perlu memiliki kompetensi pedagogik. Pedagogik. Sugeng Syukur, Dkk (2005) menjelaskan bahwa: Standar Kompetensi Pedagogik Guru Seni adalah memiliki kemampuan mengelola peserta didik yang meliputi: pengetahuan dan pemahaman terhadap peserta didik, perencanaan pembelajaran, pelaksanaan pembelajaran peserta didik, evaluasi hasil belajar, penelitian kelas, dan pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya. Kemampuan pengetahuan guru tentang penyusunan rencana pembelajaran meliputi, konsep dasar dan pengertian kurikulum, isi dan prinsip-prinsip pengembangan kurikulum, konsep dasar dan pengertian perencanaan pembelajaran, dimensi-dimensi perencanaan pembelajaran, manfaat perencanaan

11.3.6

Unit 11 -Sub Unit 3

pembelajaran, desain pembelajaran, hakikat silabus, dan komponen-komponen silabus. 3. Lingkungan Guru harus mentukan materi pelajaran disesuaikan dengan kondisi lingkungan sekolah. Misalnya, menentukan bahan untuk berkarya harus memilih yang mudah diperoleh ditempat sekolah berada. Lingkungan sekolah dapat dibedakan atas dasar; desa, kota, pegunungan, dataran tinggi, dataran rendah, pantai, dan sebagainya 4. Fasilitas Guru menentukan materi pelajaran disesuaikan dengan fasilitas yang dimiliki sekolah. Fasilitas yang ada sangat berkaitan dengan kreativitas guru untuk memanfaatkannya. Guru dalam pembelajaran harus pandai menggunakan media dengan mengandalkan fasilitas yang ada di sekolah. Selanjutnya dalam unit ini akan disajikan model pembelajaran terpadu, dengan pertimbangan bahwa model ini cocok digunakan untuk menyampaikan materi pendidikan seni rupa di jenjang sekolah dasar. B. Konsep Model Pembelajaran Terpadu. Tujuan pembelajaran Seni rupa dengan model pembelajaran terpadu dengan maksud agar potensi anak berkembang secara optimal, maka untuk penyajiannya perlu berorientasi pada kebutuhan hidup anak secara individual dan materi pelajaran terasa bermakna bagi kehidupan anak. Siswa SD memiliki karakteristik melihat dunia secara holistik, memiliki minat, kemampuan dan cara belajar yang spesifik, oleh karena itu pembelajaran pendidikan seni di sekolah dasar dipandang tepat bila menggunakan model pembelajaran terpadu. Pembelajaran terpadu merupakan suatu penyelenggaraan dari pendidikan terpadu. Dalam pembelajaran terpadu digunakan tema atau topik tertentu sebagai pusat minat siswa. Pusat minat ini merupakan pengikat keterpaduan untuk membentuk suatu konsep yang bermakna dan relevan dengan topik yang ditentukan (Bredekamp, dalam Kamaril, 1999: 1.43). Pusat minat, tema adalah sebagai inti kajian dalam menentukan topiktopik materi pembelajaran. Dalam menentukan topik kajian sebaiknya guru

11.3.7

Unit 11 -Sub Unit 3

mengajak siswa untuk mencari topik dari konsep esensial maupun masalah yang terjadi dalam kehidupan sehari hari. Bagaimana model terpadu dalam pembelajaran seni rupa? Selanjutnya dalam unit ini akan diuaraikan berbagai model pembelajaran terpadu, adalah sebagai berikut: 1. Model Pembelajaran Terkait. Model pembelajaran terkait merupakan model pembelajaran terpadu yang paling sederhana, dikatakan demikian karena hanya menekankan hubungan matra substansial yang ada dalam suatu bidang studi. Dalam pelaksanaan model pembelajaran seni rupa dapat menghubungkan seluruh matra substansian yang ada atau sebagian. Jenis model pembelajaran terkait dalam seni rupa dan kerajinan tangan atau seni musik, seni tari/gerak dapat dilaksanakan dalam dua model: a) Model Pembelajaran Kesenian Terpadu berdasarkan sebagian matra substansial. b) Model Pembelajaran Kesenian Terpadu berdasarkan seluruh matra substansial seni. Yang dimaksud dengan model pembelajaran seni rupa terkait ini adalah upaya untuk memadukan berbagai materi atau sub materi yang terdapat dalam pendidikan seni rupa. Untuk Lebih jelasnya dapat diamati dan dipelajari dalam diagram di bawah ini:

11.3.8

Unit 11 -Sub Unit 3

Konsep model pembelajaran seni rupa terkait Sumber: (Kamaril: 1999: 6.36) Pokok bahasan Pendidikan Seni Rupa diantaranya: unsur seni, prinsip seni dan berolah seni, selain pokok bahasan yang lainnya. Dalam suatu penyajian pembelajaran seni rupa dengan menggunakan model pembelajaran terkait, maka ketiga pokok bahasan tersebut di atas disampaikan sekaligus dalam satu penyajian, dengan maksud agar terasa oleh peserta didik tentang makna dari pendidikan seni rupa. Dalam penyampaian pembelajaran harus dibuat agar terasa keterkaitan antara setiap sub pokok bahasan, atau dengan kata lain fokus , topik, merupakan sebagai pusat kendali dalam pembelajaran. 2. Model Pembelajaran Terpadu dalam Rumpun Pendidikan Seni (Terjala) Bila dikatakan bahwa pendidikan seni merupakan sebuah rumpun, maka seni rupa, seni tari musik dan drama adalah cabang atau rantingnya. Model pembelajaran Terpadu ini menekankan pada hubungan antara dua atau lebih mata pelajaran melalui tema atau topik (Fogiarty, dalam Kamaril, 1999: 6.17) Pelaksanakan pembelajaran model terjala dapat dilaksanakan secara terpadu, dengan memadukan seluruh atau sebagian dari bidang studi yang ada dalam satu rumpun. Sebagai contoh memadukan pelajaran seni rupa dan seni musik, atau memadukan seni rupa, seni musik, seni tari dan seni drama, dengan mendukung satu topik/tema/inti kajian yang sama. Topik kajian harus dipilih yang erat kaitannya dengan bidang studi yang mendukung. Tema atau konsep dalam model terjala ini merupakan fokus konsep yang dikembangkan dari berbagai sudut pandang konsep, prinsip, atau ketrampilan dari berbagai bidang studi yang dipadukan. Dengan demikian Model Pembelajaran Terjala terpadu antar bidang seni (seni rupa dengan seni musik atau seni rupa dengan seni tari, atau seni musik dengan seni tari), sehingga dapat memunculkan dua model keterpaduan, ialah: a) Model Pembelajaran Kesenian Terpadu berdasarkan sebagian bidang seni. b) Model Pembelajaran Kesenian Terpadu berdasarkan seluruh bidang seni.

11.3.9

Unit 11 -Sub Unit 3

Selain itu pemilihan tema harus disesuaikan dengan mempertimbangkan usia, jenjang sekolah, serta kegiatan atau kejadian yang menarik bagi siswa. Pendekatan belajar yang didukung atau diawali dari tema ini dikenal dengan sebutan pendekatan tematik. Untuk memberi gambaran yang jelas tentang model pembelajaran terjala, sebagai contoh kita menetapkan satu topik kajian misalnya “Kriya Bambu”. Bertitik tolak dari tema/ topik tersebut dipikirkan kaitannya dengan bidang studi musik, tari, seni rupa dan kerajinan. Bidang studi seni musik mempelajari jenis alat musik yang terbuat dari bamboo dan cara memainkannya. Bidang studi seni tari misalnya latihan menari dengan menggunakan perlengkapan bambu. Bidang studi seni rupa, mengajak siswa untuk mempelajari karya seni yang terbuat dari bambu. Sedangkan dari bidang studi kerajinan tangan, misalnya dengan mengajak siswa untuk mempelajari alat kebutuhan hidup yang terbuat dari bambu. Seandainya memungkinkan siswa diajak untuk membuat karya dengan cara meniru dan mengembangkannya, dengan membuat karya baru yang terbuat dari bambu. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dalam gambar bagan di bawah ini.

Model Pembelajaran Terjala Intra/Antar Bidang Seni

11.3.10

Unit 11 -Sub Unit 3

Keterjalaan Intra/Antar Bidang Seni (Alternatif 1)

11.3.11

Unit 11 -Sub Unit 3

Keterjalaan Intra/Antar Bidang Seni (Alternatif 2) 2. Model Pembelajaran Terpadu Penuh (integreted) Model Pembelajaran Terpadu dalam Mata Pelajaran Seni, keterpaduan dapat terjadi inter bidang seni dengan bidang studi lain yang ada di sekolah dasar. Ada dua model pembelajaran terpadu: a. Model Pembelajaran Terpadu Seni sebagai Pangkal Pembelajaran. Keterpaduan dapat terjadi antar bidang seni, tetapi dapat juga terjadi dengan bidang studi lain di luar bidang studi seni, seperti keterpaduan terjadi antara bidang studi seni dengan bidang studi IPA, Matematika, IPS, Bahasa, Agama dan yang lainnya. Dalam pembelajaran terpadu bidang studi seni sebagai

11.3.12

Unit 11 -Sub Unit 3

pangkal pembelajaran, maka konsep-konsep esensial seni yang akan disampaikan sedangkan bidang studi lain dimanfaatkan untuk mendukung bidang seni. b. Model Pembelajaran Terpadu Seni sebagai Pendukung Pembelajaran. Apabila pendidikan seni berfungsi sebagai pendukung, maka konsepkonsep esensial mata pelajaran lain yang akan disampaikan, didukung oleh bidang studi seni. Atau dengan kata lain, konsep-konsep bidang seni mendukung konsepkonsep bidang studi yang lain. Bila kedudukan bidang seni sebagai pangkal pembelajaran maka pendidikan seni dapat bersifat utuh yang meliputi nseluruh bidangh seni, sedangkan bila seni sebagai pendukung pembelajaran terpadu, maka pendidikan seni itu bisa bersifat utuh, sebagian, atau terpisah, tergantung kebutuhan konsep yang didukung. Agar keterpaduan antara bidang pendidikan seni dengan mata pelajaran lain dapat terwujud secara substansial maka perlu memperhatikan: a) Berbagai matra optimal seni berikut aspek-aspeknya. b) Berbagai peran seni yang meliputi seni sebagai media ekspresi, komunikasi, bermain, pengembangan bakat, dan media pendidikan. c) Berbagai jenis seni serta karakteristiknya.

11.3.13

Unit 11 -Sub Unit 3

Keterjalaan Inter Bidang Studi Alternatif 1

11.3.14

Unit 11 -Sub Unit 3

Keterjalaan Inter Bidang Studi Alternatif 2
(Sumber: Kamaril, 1999: 6.21)

11.3.15

Unit 11 -Sub Unit 3

LATIHAN Untuk mengetahui pemahaman Anda terhadap materi yang telah dipelajari, silahkan Anda mengerjakan latihan ini 1. Apa yang dimaksud model pembelajaran seni terpadu di sekolah dasar? 2. Apa yang melandasi penerapan model seni terpadu? 3. Uraikan perbedaan konsep model pembelajaran terpadu (terkait, terjala, dan terpadu penuh) 4. Berikan contoh penerapan konsep model pembelajaran terpadu (terkait, terjala, dan terpadu penuh) PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Baca kembali uraian dalam bahan ajar cetak ini dengan seksama, perkaya pemahaman saudara dengan sumber belajar lain yang dianjurkan tentang model pembelajaran terpadu. Diskusikan dengan teman saudara berbagai alternatif tema yang dapat digunakan untuk masing-masing model terpadu. Lakukan simulasi untuk memudahkan pemahaman saudara berkaitan dengan model pembelajaran tersebut. RANGKUMAN Mata pelajaran seni rupa, seni tari, seni musik memiliki kesamaan matra substansi sehingga sub bidang studi ini terpadu. Atas dasar kesamaan tersebut maka rencana model pembelajaran terpadu bias dilakukan dengan model terkait. Peta konsep disusun berdasarkan model pembelajaran terpadu yang akan dirancang. Model terkait disusun dalam bentuk peta konsep bidang kajian atau mata pelajaran. Telaah kurikulum menghasilkan peta konsep dalam pembelajaran terpadu. Peta konsep agar menghasilkan pembelajaran yang optimal perlu dirancang atau disusun bersama, oleh tim guru yang terdiri dari guru kelas atau guru bidang studi. Konsep pemetaan akan dipengaruhi oleh karakteristik siswa, yang meliputi; kemampuan, fisik, intelektual, emosional, sosial, keterampilan, kreativitas, kepekaan estetis dan sebagainya. Aspek tema/topik sebagi minat siswa merupakan pangkal keterpaduan dalam mata pelajaran seni rupa, mata pelajaran yang serumun maupun dengan mata pelajaran lain. Keterpaduan dalam satu mata pelajaran merupakan model pembelajaran terkait, keterpaduan dengan mata pelajaran serumpun dengan menggunakan tematik/fokuskajian merupakan model terjala dari dua tau ebih mata pelajaran, dan keterpaduan dengan mata pelajaran lainnya berdasarkan tema

11.3.16

Unit 11 -Sub Unit 3

atau fokusyang diangkat dari adanya tumpang tindih; konsep, prinsip, keterampilan dan sikap dalam kurikulum dari berbagai mata pelajaran yang berbeda merupakan model pembelajaran terpadu penuh. TES FORMATIF 3 Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan memilih a, b, c, atau d pada jawaban yang paling benar. 1. Mata pelajaran seni rupa, tari, dan musik memiliki adalah …. a. b. c.
d.

persamaan matra

substansial sehingga sub bidang studi ini terpadu. Persamaan yang dimaksud penciptaan, apresiasi, kreativitas gagasan, apresiasi, kreativitas penciptaan , apresiasi, gagasan penciptaan, apresiasi, penilaian

2.

Hal yang perlu diperhatikan dalam pendekatan terpadu dalam pembelajaran seni adalah adalah……, kecuali: a. Matra-matra substansial seni sebagai sebagai pengikat dalam pendidikan yang berkaitan dengan kurikulum. b. Jangan siswa. c. Jangan memaksa memaksakan memadukan seluruh matra substansial seni dalam mengembangkan suatu konsep, yang penting pembelajaran bermakna bagi siswa, dan sesuai dengan kurikulum. d. Pengembangan berbagai konsep seni berkaitan dengan matra substansial seni dapat disusun secara terpisah. memaksa memadukan seluruh bidang studi dalam mengembangkan suatu konsep, yang penting pembelajaran bermakna bagi

3. Model pembelajaran …. merupakan model pembelajaran terpadu yang menekankan hubungan matra substansial yang ada dalam satu bidang studi. a. terkait b. terjala c. terpadu

11.3.17

Unit 11 -Sub Unit 3

d. terhubung 4. Penerapan model pembelajaran terjala dapat dilakukan antara seni rupa, seni tari, seni musik dan seni drama dalam mendukung…yang sama. a. tujuan b. tema c. materi d. konsep 5. Seorang guru melakukan bimbingan terhadap siswa dalam menampilkan pagelaran seni “Lutung Kasarung” di dalam kelas. Guru membagi siswa menjadi tiga kelompok, ada siswa yang menari, siswa yang membuat kostum tari, dan siswa lainnya mengaransir musik pengiring tari. Model pembelajaran yang dilakukan oleh guru tersebut merupakan penerapan konsep model pembelajaran… a. terkait b. terjala c. terpadu d. terhubung 6. Peristiwa “gempa bumi” dapat menjadi tema pembelajaran di sekolah dasar. Peristiwa itu dapat dikaji dari IPA, Bahasa, Seni Rupa, dan Matematika. Model pembelajaran tersebut merupakan model …. a. terkait b. terjala c. terpadu d. terhubung 7. Pilih pernyataan di bawah ini yang mendukung konsep pembelajaran terpadu. a. Pembelajaran terpadu lebih mengutamakan pada tercapainya matra substansial dari bidang kajian. b. Mengutamakan kerja sama siswa dalam proses belajar, sehingga terjalin hubungan yang baik antar siswa. c. Mengutamakan materi pembelajaran yang tersusun secara sitematis berdasarkan mata pelajaran.

11.3.18

Unit 11 -Sub Unit 3

d. Hasil belajar diharapkan mengutamakan kebermaknaan yang secara langsung dirasakan siswa. 8. Pendekatan tematik dalam pembelajaran di sekolah dasar ditentukan atas dasar pertimbangan…, kecuali: a. Menarik bagi siswa. b. Ditetapkan atas dasar pertimbangan guru. c. Bersumber dari kegiatan sehari-hari. d. Bertema yang memupuk Nasionalisme. 9. Materi pembelajaran harus mengacu pada kebutuhan peserta didik. Pernyataan yang sesuai dengan pernyataan ini adalah: a. Sesuai dengan kepentingan perkembangan peserta didik. b. Pembelajaran tidak sesuai dengan kurikulum yang berlaku. c. Tidak mungkin dilaksanakan karena anak memiliki kebutuhan yang berbeda. d. Karena mementingkan kepentingan anak tujuan pembelajaran tidak jelas. 10. Menurut Bredekamp, Tema diperlukan dalam program pembelajaran terpadu dengan alasan: a. Tema/topik yang menentukan tujuan pembelajaran b. Tema/topik untuk mengarahkan sub unit c. Tema/topik sebagai pusat minat bagi siswa. d. Tema/topik menunjang kurikulum. Cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban yang tersedia dia akhir Sub Unit 3, kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi sub unit 3 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah jawaban Anda yang benar x 100% 10 arti tingkat penguasaan yang Anda capai:

11.3.19

Unit 11 -Sub Unit 3

90 –100% 80 – 89% 70 – 70% < 70%

= baik sekali = baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Unit selanjutnya, tetapi bila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi sub unit 3 ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

DAFTAR PUSTAKA Sumanto, (2006), Pengembangan Kreativitas Seni Rupa Anak Sekolah Dasar,Jakarta: Depdiknas-Dirjendikti-Direktorat Ketenagaan. Syafii, dkk, (2006), Materi Pokok, Materi dan Pembelajaran Kertakes SD, Jakarta: Universitas Terbuka Tanjung, Husni Wardi dan Kamtini, (2006), Berkreativitas Melalui Kerajinan Tangan dan Kesenian di Sekolah Dasar,Jakarta: Depdiknas-DirjendiktiDirektorat Ketenagaan. Tarjo, Enday, (et.al), (2005) Seni Rupa dan Kerajinan, Jurusan Pendidikan Seni Rupa, FPBS- UPI Tocharman, Maman, dkk, (2006) Kajian Lanjutan Pembelajaran Seni Rupa, Bandung: UPI Press ____________________, (2006) Pendidikan Seni Rupa, Bandung: UPI Press Tumurang, Hetty, (2006), Pembelajaran Kreativitas Anak Sekolah Dasar,Jakarta: Depdiknas-Dirjendikti-Direktorat Ketenagaan.

11.3.20

Unit 11 -Sub Unit 3

Kunci Jawaban
Test Formatif 1 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B C B A A B C A B C Test Formatif 2 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B A D A A C D A C C Test Formatif 3 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. A D A B B C A A A B

11.3.21

Unit

12

EVALUASI PEMBELAJARAN SENI DI SEKOLAH DASAR
Oleh Zakarias Soeteja Bandi Sobandi Unit ini merupakan akhir dari materi bahan ajar cetak yang saudara pelajari. Dalam unit ini saudara akan mempelajari tentang evaluasi pembelajaran seni di sekolah dasar. Secara implisist materi yang terdapat dalam unit-unit lain sebenarnya telah menyinggung juga materi evaluasi dalam pembelajaran seni, terutama unit yang berkaitan dengan apresiasi dan kritik seni. Dalam mempelajari unit ini saudara disarankan untuk membaca kembali unit-unit tersebut di atas. Setelah mempelajari unit ini saudara diharapkan 1. Mengetahui dan memahami fungsi dan model evaluasi pembelajaran seni di sekolah Dasar 2. Mengetahui dan memahami jenis dan kriteria evaluasi pembelajaran seni di sekolah dasar 3. Mampu menilai proses dan hasil karya seni anak di sekolah dasar Untuk memperoleh keberhasilan di dalam mempelajari unit ini, kami juga menyarankan agar saudara memperhatikan petunjuk berikut ini. • • • Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan unit hingga Saudara benar-benar memahami dari pembelajaran unit ini. Bacalah uraian unit ini, kemudian temukan kata kuncinya atau diskusikan dengan teman Saudara. Perluaslah wawasan Saudara dengan cara mencari berbagai sumber lain baik dalam bentuk VCD maupun bahan ajar berbasis web.

12.1

Setelah Saudara benar-benar memahami isi yang dibahas di dalam unit ini, selanjutnya kerjakanlah latihan yang terdapat pada unit ini sesuai dengan petunjuknya.

Setiap akhir sub unit, jangan lupa menjawab setiap soal yang sudah disediakan. Jika telah selesai mengerjakan, Saudara boleh mencocokan dengan kunci jawabannya.

12.2

Sub UNIT

1

KONSEP DASAR EVALUASI PEMBELAJARAN SENI DI SEKOLAH DASAR
Melaksanakan evaluasi dalam pendidikan dan pembelajaran seni, terutama dalam kegiatan penilaian karya seni berbeda dengan penilaian mata pelajaran eksakta. Menilai karya seni tampaknya mudah dilakukan, karena dengan hanya mendengar atau melihat sesaat kita kemudian dapat menentukan mana karya seni yang baik dan tidak. Pada kenyataannya tidaklah sesederhana itu, dalam evaluasi pendidikan seni, penilaian ditinjau dari beberapa aspek seperti psikologis, estetik, dan kependidikan. Berdasarkan aspek-aspek psikologis, penilaian pendidikan seni dilakukan terutama untuk melihat perkembangan mental dan emosional siswa. Melalui segi estetik, penilaian dilakukan untuk melihat perkembangan kemampuan apresiasi dan kreativitas siswa dalam proses pembejaran seni. Sedangkan dari segi pendidikan, proses penilaian diarahkan untuk melihat perkembangan sosiasliasi dan kedewasaan siswa. Pada dasarnya kegiatan evaluasi dilakukan guru untuk mengukur prilaku yang dapat diamati melalui proses pembelajaran. Oleh karena itu, berbagai teknik dan alat yang akan digunakan dalam proses evaluasi tersebut perlu diketahui dan pahami oleh guru. Dalam Sub Unit ini saudara akan mempelajari berbagai hal yang berkaitan dengan konsep dasar evaluasi pembelajaran seni khususnya di tingkat Sekolah Dasar

12.1. 1

A. Pengertian Evaluasi Bloom, Dkk (1971) mendefinisikan evaluasi sebagai kegiatan mengumpulkan fakta atau bukti-bukti secara sistematis untuk menetapkan apakah telah terjadi perubahan pada diri siswa, dan sampai sejauh mana perubahan yang terjadi. Melalui kegiatan evaluasi ini guru akan mengetahui apakah proses pembelajaran yang telah dilakukannya dapat merubah kompetensi siswa. Pendapat senada diungkapan Stufflebeam (1971) bahwa evaluasi merupakan proses menggambarkan, memperoleh, dan menyajikan informasi yang berguna untuk menilai alternatif keputusan. Berdasarkan dua pengertian di atas, dapat disimpulkan bahwa evaluasi dalam pembelajaran seni merupakan kegiatan yang dilakukan oleh guru secara sitematis, terarah dan terencana dalam upaya mengetahui sampai sejauh mana terjadi perubahan prilaku pada diri siswa setelah mengikuti kegiatan pembelajaran seni sehingga guru dapat menentukan tindakan yang tepat. Dengan demikian, dalam pembelajaran seni, evaluasi memiliki fungsi untuk mengetahui gambaran kondisi siswa dalam proses pembelajaran serta memberikan umpan balik bagi guru berdasarkan hasil kegiatan evaluasi ini. Dengan adanya evaluasi akan diketahui kelemahan dan kelebihan proses pembelajaran yang telah dilakukan. Melalui kegiatan evaluasi ini, guru juga dapat mengetahui kemampuan yang telah dimiliki siswa dalam mencapai tujuan pembelajaran, dan melalui kegiatan evaluasi ini pula guru bisa menentukan tindakan apa yang harus dilakukan terhadap siswa yang kurang dan siswa yang telah menguasai materi pembelajaran. B. Tujuan dan Fungsi Evaluasi 1. Tujuan Evaluasi

12.1. 2

Tujuan utama dilakukan kegiatan evaluasi dalam proses belajar adalah untuk mendapatkan informasi yang akurat mengenai tingkap pencapaian tujuan instruksional oleh siswa sehingga dapat diupayakan tindak lanjutnya dalam bentuk fungsi evaluasi (Daryanto, 2001) Berbagai informasi yang dikumpulkan oleh guru dapat digunakan untuk berbagai tujuan. Guru dapat menggunakan bukti untuk memonitor kemajuan siswa dan membuat pertimbangan. Hasil pertimbangan guru ini dapat diinformasikan kepada para siswa, orang tua, guru-guru lain, pengurus dan otoritas sekolah mengenai hasil belajar yang demonstrasikan siswa. Dalam konteks pembelajaran seni, pertimbangan guru ini dapat juga digunakan siswa untuk membuat keputusan yang mereka perlukan untuk meningkatkan proses pembelajaran serta kebutuhan sumber daya yang di perlukan bagi pembelajaran seni selanjutnya. Pertimbangan juga digunakan sebagai bahan untuk mendiskusikan cara belajar masa depan dengan para siswa, dan orang tua atau sebagai pemandu perencanaan program kelas dan kurikulum sekolah. 2. Fungsi evaluasi Kegiatan dan hasil evaluasi dalam konteks pendidikan dan pembelajaran yang dilakukan disekolah secara umum mempunyai fungsi sebagai berikut. a. Fungsi Penempatan b. Fungsi Formatif c. Fungsi Diagnostik d. Fungsi Sumatif Fungsi penempatan: Kegiatan evaluasi, guru dapat menyeleksi siswa. Contohnya: memilih siswa untuk diterima di sekolah tertentu, menentukan siswa apakah naik kelas tau tidak, menentukan siswa yang akan mendapat beasiswa, dan sebagainya. Dalam konteks pembelajaran seni misalnya, kegiatan evalusi ini dapat digunakan oleh guru untuk mengelompokan siswa yang tergolong berbakat dan kurang berbakat dalam kegiatan seni tertentu. Anak yang terindikasi berminat dan berbakat dalam seni musik misalnya, selain diberikan materi pembelajaran

12.1. 3

reguler di kelas diberikan saran untuk mengikuti kegiatan ekstra kurikuler yang berkaitan dengan minat dan bakatnya tersebut seperti vocal gruop atau paduan suara. Fungsi formatif: Melalui kegiatan evaluasi ini, guru dapat mengetahui keberhasilan siswa setelah mengikuti satu pokok bahasan/tema dari kegiatan pembelajaran tertentu. Kegiatan ini disajikan di tengah program pengajaran untuk memantau kemajuan belajar siswa untuk memberikan umpan balik baik kepada siswa maupun guru. Berdasarkan data yang diperoleh guru dapat melakukan tindakan lebih lanjut bagi siswa yang telah menguasai dan yang belum menguasai pembelajaran. Siswa yang telah menguasai materi pembelajaran diberikan pengayaan oleh guru, sedangkan bagi siswa yang belum menguasai materi pembelajaran diberikan pengajaran remedial. dalam pembelajaran seni, fungsi ini dapat digunakan untuk melihat penguasaan siswa terhadap materi keterampilan atau praktek berkarya seni. Fungsi diagnostik: Kegiatan evaluasi dapat mendeteksi kelemahan atau kesulitan yang dialami oleh siswa dalam proses pembelajaran tertentu. Berbagai kelemahan dan kesulitan merupakan bahan yang dapat dijadikan pertimbangan guru dalam mencari bahan alternatif untuk menyelesaikan permasalahan yang dihadapi siswa. Fungsi ini digunakan tidak saja untuk mengetahui pencapaian penguasaan tetapi lebih khusus yaitu untuk mengetahui kesulitan yang dihadapi siswa dalam penguasaan materi tertentu. Dalam pembelajaran seni misalnya, guru dapat melakukan evaluasi dengan fungsi diagnostik untuk mengetahui kelemahan dan kesulitan siswa dalam menyanyikan sebuah lagu atau melakukan gerak tari tertentu. Fungsi Sumatif: Kegiatan evaluasi untuk memenuhi fungsi sumatif ini umumnya digunakan sebagai penentu keluluasan pada jenjang tertentu, misalnya kenaikan tingkat (kelas) atau peningkatan jenjang seperti dari SD ke jenjang SMP. Jenis evaluasi ini juga sebenarnya dapat digunakan untuk menentukan kelulusan siswa dalam menguasai mata pelajaran tertentu setelah melewati proses ujian

12.1. 4

semester/caturwulan. Pada sistem pendidikan tertentu proses evaluasi sumatif untuk materi pelajaran ini sangat dimungkinkan. Seperti di perguruan tinggi misalnya, peserta belajar dapat melanjutkan materi pembelajaran yang sudah dikuasainya untuk materi pelajaran tertentu, tetapi untuk materi pelajaran lainnya ia harus mengulang di semester atau tahun berikutnya. Sedangkan untuk tingkat pendidikan dasar dan menegah hal ini masih sulit dilaksanakan, selain peraturan yang tidak mewajibkan, sarana dan prasarana yang ada disekolah pada umumnya juga tidak memadai. Sebagai contoh seorang anak yang duduk di kelas 4 SD sulit untuk mengulang materi pembelajaran tertentu bersama dengan siswa kelas dibawahnya. C. Prinsip Penilaian Ada beberapa prinsip umum dalam pelaksanaan evaluasi. Betapapun baiknya perencanaan dan prosedur evaluasi diterapkan maka, apabila tidak dipadukan dan ditunjang dengan prosedur yang baik maka hasilnya kurang sesuai dengan yang diharapkan. Daryanto (2001: 19-21) menjelaskan bahwa prinsipprinsip evaluasi, di antaranya: 1. Keterpaduan Proses evaluasi tidak bisa lepas dari tujuan, materi dan metode pembelajaran. Oleh karena itu, penetapan rancangan evaluai harus sudah dilakukan pada waktu menyusun rencana pembelajaran sehingga keeempat komponen pengajaran itu bekerjasama dengan baik. 2. Keterlibatan siswa Proses evaluasi yang dilakukan oleh guru terhadap siswa merupakan suatu kebutuhan bagi diri siswa untuk mengetahui tingkat keberhasilan dalam mengikuti kegiatan pembelajaran. Oleh karena itu, keterlibatan siswa dalam kegiatan evaluasi mutlak diperlukan, bahkan siswa juga diberi kesempatan dan peluang u n t u k m e l a k u k a n e v a l u a s i d i r i s e n d i r i (self evaluation). D e n g a n mempresentasikan karya seninya bersama-sama, siswa dapat melakukan kegiatan

12.1. 5

evaluasi diri dalam bentuk apresiasi dan kritik terhadap karyanya maupun karya teman-temannya. 3. Koherensi Kegiatan evaluasi harus sejalan dengan materi yang telah disampaikan. Selain itu evaluasi juga harus sejalan dengan aspek yang hendak diukur. Dalam pembelajaran seni misalnya, jangan kita mengukur keterampilan menyanyi dengan menguji pengetahuan siswa terhadap judul dan nama pengarang lagu. 4. Paedagogis Hasil evaluasi disamping alat untuk mengetahui tingkat keberhasilan siswa dalam mengikuti pembelajaran, juga memiliki pungsi sebagai alat untuk mengubah tingkah laku melalui kegiatan pendidikan. Siswa yang menguasai pembelajaran akan mendapat ganjaran (reward) sedangkan mereka yang kutrang memahami materi pembelajarn, hasil evaluasi ini sebagaisalah satu bentuk hukuman (punishment). 5. Akuntabilitas Hasil evaluasi merupakan bentuk pertanggungjawaban proses pendidikan untuk disampaikan kepada pihak terkait seperti orang tua, sekolah, masyarakat, dan pemerintah. Hasil evaluasi yang disampaikan ini dapat memenuhi beberapa fungsi evaluasi yang telah disebutkan di atas. Dengan menyampaikan kepada berbagai pihak terkait, hasil evaluasi ini dapat dijadikan acuan untuk meningkatkan kualitas hasil pembelajaran. Pendapat di atas diperkuat oleh pandangan mengenai prinsip evaluasi dalam pembelajaran seni yang dikemukakan De Francesco (1958) bahwa: Evaluasi harus berdasarkan tujuan: Apa yang akan dinilai harus berkaitan dengan kejelasan tujuan, misalnya apakah akan menilai kreativitas, penguasaan teknik berkarya, spontanias dalam membuat garis, keluwesan gerak dsb.

12.1. 6

Evaluasi perlu dilakukan dalam menumbuhkan dan mengembangkan siswa: Hal ini dilakukan atas dasar keyakinan bahwa siswa harus diberikan peluang seoptimal mungkin dalam meningkatkan potensinya. Evaluasi seharusnya membuat kontribusi yang signifikan untuk mengingkatkan program sekolah: Pengalaman guru dalam mengajar pendidikan seni sebaiknya tidak berbeda dengan apa yang pernah dia rasakan dalam proses pembelajaran tersebut agar dapat dijadikan tukar-menukar pengalaman dengan guru lain. Evaluasi harus direncanakan dengan teliti dan dipersiapkan untuk penilaian selanjutnya: program evaluasi perlu dirancang untuk mengukur pertumbuhan siswa menuju ke arah proses pembelajaran selanjutnya Evaluasi seharusnya menghasilkan kerjasama antara siswa, guru, orang tua

yang memperhatikan proses pertumbuhan siswa: untuk mencapai hasil penilaian yang memadai, maka kegiatan penilaian memerlukan partisipasi semua pihak, seperti siswa, guru dan orang tua. Hasil evaluasi ini menjadi bahan pertimbangan guru dan sekaligus sebagai bahan pertimbangan berbagai pihak yang terkait dengan peningkatan kualitas hasil pembelajaran. Evaluasi mengharuskan menggunakan beberapa alat dan teknik untuk mengumpulkan data tentang perkembangan siswa: Penggunaan alat evaluasi yang beragam dapat memberikan gambaran lebih objektif mengenai hal yang dinilai. Beberapa alat dan teknik evaluasi sudah dikembangkan oleh National Art Education Association, diantaranya: pertanyaan terbuka (wawancara, percakapan); Pertanyaan singkat; Rekaman tape mengenai kegiatan diskusi; Catatan anekdot; Folder individu;

12.1. 7

Catatan individu siswa; “Centre” Chart (area minat siswa: kriya, melukis, tanah liat dll); Bagan Evaluasi diri; Folder Kelas Foto dan slide siswa yang sedang berkarya. Evaluasi hendaknya mencatat kemampuan dan memelihara penafsiran data yang tentang siswa: Kemampuan memerlihara penafsiran data dimaksudkan agar guru konsisten dan mencukupi data seni para siswa dan prestasinya cukup. Penilaian Sosial: Guru perlu melakukan kegiatan observasi, mencatat, membandingkan dan menganalisis perhatian yang berkaitan dengan siswa dalam hubungannya dengan kelompoknya. E v a l u a si me n d o ro n g k e g i a t a n p e n e l i t i a n , e k sp e ri me n , d a n progress: Evaluasi yang dilakukan hendaknya mendorong guru unrtuk meningkatkan penelitian dalam upaya meningkatkan kemampuan siswa dan dirinya. Secara khusus, prinsip-prinsip penilian keberhasilan dalam pembelajaran terpadu diungkapkan Kamaril, (1999) bahwa: 1. Penilaian terhadap proses belajar perlu mendapat perhatian lebih besar daripada penilaian produk. 2. Siswa diikutsertakan (dilibatkan) dalam setiap langkah evaluasi. 3. Menerapkan teknik evaluasi cermin diri (self reflection) pada siswa dan evaluasi diri (self evaluation). 4. Menerapkan teknik evaluasi portofolio sebagai masukan untuk memutuskan nilai siswa. 5. Memanfaatkan hasil penilaian sebagai umpan balik untuk meningkiatkan pembelajaran siswa

12.1. 8

6. Acuan yang digunakan seyogyanya mengutamakan PAP (pedoman Acuan Patokan) dari pada PAN (Paduan Acuan Norma). 7. Memperhatikan lebih pada dampak pengiring kemampuan bekerjasama, tenggang rasa, motivasi, kepekaan rasa, kemampuan kreatif, prediktif dan inovatif, dan lain-lain. 8. Evaluasi yang dipandang sebagai kegiatan yang berkelanjutan bukan sebagai kegiatan akhir saja serta mengukur hal-hal yang bersifat multidimensional dari beragam sudut pandang. 9. Bersifat komprehensif (menggambarkan seluruh aktivitas belajar) dan sistematis. 10. Pelaksanaan evaluasi seyogyanya dilaksanakan secara informal dan tanpa disadari siswa (berjalan seperti apa adanya).

LATIHAN
Untuk mengetahui pemahaman Anda terhadap materi yang telah dipelajari, silahkan Anda mengejakan latihan 1. Menurut pendapat Anda, apa yang dimaksud dengan evaluasi? 2. Ada aspek apa yang terdapat dalam definsi evaluasi? 3. Apa tujuan dan fungsi evaluasi? 4. Uraikan fungsi evaluasi dalam kegiatn pembelajaran 5. Uraikan prinsip-prinsip umum dan prinsip khusus evaluasi dalam pembelajaran seni

PETUNJUK JAWABAN LATIHAN
Baca kembali uraian pada sub unit ini dengan seksama. Diskusikan dengan rekan dan atau tutor saudara hal-hal yang saudara anggap sulit untuk dipahami. Coba untuk mencari referansi dari berbagai sumber yang disarankan untuk menambah pemahaman dan wawasan saudara.

RANGKUMAN

12.1. 9

Kegiatan evaluasi dalam kegiatan pembelajaran memiliki tujuan, fungsi, dan prinsip tersendiri. Melalui kegiatan evaluasi, guru dapat mengetahui sampai sejauh mana tingkat pencapaian tujuan yang telah ditetapkan. Tujuan evaluasi adalah untuk mengetahui tingkat pencapaian tujuan dari kegiatan pembelajaran. Dalam pelaksanaannya, evaluasi memiliki fungsi penempatan, formatif, diagnostik dan sumatif.

TEST FORMATIF 1
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan memilih a, b, c, atau d pada jawaban yang paling benar 1. Fungsi evaluasi dalam kegiatan belajar mengajar merupakan feedback bagi guru, karena…. a. kegiatan evaluasi dapat memberikan gambaran tentang keberhasilan belajar-mengajar b. kegiatan evaluasi mengajar c. kegiatan evaluasi dapat menentukan pendekatan dalam proses kegiatan mengajar d. kegiatan evaluasi dapat menentukan materi dalam kegiatan belajar 2. mengajar Manakah yang tidak termasuk kedalam definisi dari evaluasi? a. Kegiatan mengumpulkan informasi mengenai hasil belajar siswa b. Menetapkan jenis bentuk tindakan berdasarkan hasil evaluasi c. Adanya bukti tentang perubahan prilaku siswa 3. d. Dapat menempatkan siswa pada kelas yang lebih tinggi Dengan mengikuti kegiatan evaluasi, guru dapat mengetahui kelemahan siswa dalam menguasai materi pembelajaran sehingga memeberikan pengajaran remidial. Tindakan guru tersebut merupakan implementasi dari fungsi tes.... a. penempatan c. diagnostik 4. b. formatif d. sumatif Siswa yang telah menguasi materi pembelajaran perlu diberikan... a. pengayaan c. hukuman dapat menentukan prosedur, metode dan teknik

12.1.10

5.

b. hadiah d. remidial Guru akan mengetahui sampai sejauh mana siswa menguasai materi pelajaran praktek menganyam yang telah disampaikan dalam satu pokok bahasan. Fungsi evaluasi tersebut merupakan fungsi.... a. penempatan c. diagnostik

6.

b. formatif d. sumatif Kegiatan evaluasi tidak mungkin dipisahkan dengan komponen pembaljaran yang lain. Komponen yang dimaksud adalah...., kecuali: a. tujuan pembelajaran c. metode pembelajaran

7.

b. materi pembelajaran d. media pembelajaran Manakah pelaksanaan prinsip koherensi dalam kegiatan evaluasi berikut: a. Kegiatan evaluasi dilakukan sejalan dengan petunjuk kepala sekolah b. Kegiatan evaluasi dilakukan sejalan dengan materi pembelajaran yang telah disampaikan c. Kegiatan evaluasi dilakukan sesuai dengan metode pembelajaran yang digunakan ketika proses pembelajaran berlangsung d. Evaluasi dilakukan sejalan dengan media pembelajarn yang digunakan ketika menyampaikan materi pembelajaran Di bawah ini merupakan prinsip pelaksanaan evaluasi pada pembelajaran seni, kecuali.... a. Evaluasi seharusnya berdasarkan tujuan b. Kegiatan evaluasi dilakukan sejalan dengan petunjuk kepala sekolah c. Evaluasi perlu dilakukan dalam menumbuhkan dan mengembangkan siswa. d. Evaluasi hendaknya mencatat kemampuan dan memelihara penafsiran data yang tentang siswa. Alat evaluasi yang dapat digunakan dalam evaluasi pembelajaran seni adalah, kecuali: a. pertanyaan singkat c. evaluasi diri

8.

9

b. catatan anekdot d. hasil karya 10. Kegiatan pembelajarn seni memiliki dampak intruksional dan dampak pengiring. Manakah yang termasuk dampak pengiring dari kegiatan pembelajarn seni di bawah ini?

12.1.11

a. tekun, tenggang rasa, kreatif, inovatif, rapih. b. tekun, tenggang rasa, dapat menganyam, kreatif. c. tekun, tenggang rasa, dapat menggambar. d. tekun, tenggang rasa, dapat menggambar, dan menganyam

Untuk melihat kemampuan Anda, coba cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat pada akhir Unit ini. Kemudian hitunglah jawaban Anda yang benar dan gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap Materi Sub Unit 1 ini. Rumus: Tingkat penguasaan= Jumlah Jawaban Anda yang benar x 100% 10 Arti tingkat penguasan yang Anda capai: 90 - 100% 80 - 89% 70 - 79% < 70% = baik sekali = baik = cukup = kurang

Catatan: Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Sub Unit 2, tetapi bila tingkat penguasan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi Sub Unit ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF Tes Formatif 1 1. A 2. D 3. C 4. A 5. B 6. D 7. B

12.1.12

8. B 9. D 10. A

12.1.13

Sub UNIT

2

TEKNIK DAN KRITERIA EVALUASI PEMBELAJARAN SENI DI SEKOLAH DASAR

1. TEKNIK DAN KRITERIA EVALUASI DALAM PENDIDIKAN SENI 1. Teknik Evaluasi Yang dimaksud dengan teknik evaluasi dalam pendidikan seni ialah caracara menilai kegiatan dalam pendidikan seni yang secara umum memiliki kriteria berbeda dengan penilaian mata pelajaran lain. Dalam pelaksanaannya, evalusi ini menggunakan teknik dan alat tes tertentu. Dengan demikian sering pula dikatakan bahwa teknik tes belajar adalah alat-alat yang digunakan dalam kegiatan evaluasi hasil berlajar baik berupa tes maupun nontes (Tocharman, 2006). Secara khusus, Gaitskell (1985) menyebutkan teknik tes dalam bidang seni, di antaranya: a. Tes Seni Standar (Standardized Art Test) Jenis tes ini digunakan untuk mengukur hasil karya seni dan apresiasi seni. Beberapa contoh yang telah dikembangkan di Amerika misalnya Test Fundamental Abillite of Visual Arts yaitu tes yang menekankan kemampuan penguasaan skil dan teknik yang detail dalam seni rupa dan Art Judgement Test oleh N.C. Mieir dan C. E. Seashore yang bertujuan untuk mengukur kemampun apresiasi

12.2. 1

b. Tes Formal yang dibuat oleh Guru (Formal Test Devised by the Tacher) Jenis tes ini dapat dikembangkan oleh guru dalam proses evaluasi pembelajaran. Yang termasuk teknik ini di antaranya: 1) Melengkapi jawaban 2) Essay 3) Pilihan ganda 4) Menganalisis karya reproduksi (film, slide, dsb.) c. Metode Tes Informal (Informal Methods of Appraissal) Teknik ini dilakukan sebagai alternatif keterbatasan dua teknik di atas. Silahkan saudara identifikasi keunggulan dan kelemahan teknik tes di atas. Yang termasuk bentuk dari teknik tes informal ini di antaranya: 1) Daftar Chek (Cheklist) 2) Metode Catatan (The”Anecdotal” Method) Selanjutnya, teknik yang biasa digunakan dalam penilaian proses dan produk dijelaskan dengan rinci, sebagai berikut. 2. Teknik penilaian dalam proses pembelajaran seni Hal yang harus dilakukan dalam kegiatan penilaian proses pada pembelajaran seni adalah guru dapat menentukan kondisi siswa yang memiliki prestasi menurut tujuan pembelajaran dengan mengobservasi: a. kemajuan dan perkembangan dari semua kegiatan dan proyek seni yang dikerjakan siswa b. proses aktual dari kreativitas pemecahan masalah c. progres kerja individu dan kelompok d. portofolio, termasuk draft dan catatan umum secara garis besar e. buku catatan siswa f. tugas-tugas visual dan tulisan yang masuk g. catatan penelitian

12.2. 2

h. penggunaan komputer dan teknologi lainnya i. kaset video dan audio yang merekam kemajuan pekerjaan siswa j. Refleksi, diskusi dan tanggapan siswa selama proses Adapun beberapa teknik penilaian yang dapat digunakan yang berkaitan dengan penilaian proses di antaranya: a. catatan anekdot (anecdotal records); b. pengamatan dengan menggunakan daftar cheklist (observation checklists); c. portfolio d. konferensi (conferences) e. penilaian individu dan kelompok (individual and group assessments) f. pernyataan tertulis (written assignments) g. pekerjaan rumah (homework) h. penilaian dengan teman sebaya dan penilaian diri pribadi (peer and self-assessments). 3. Teknik penilaian produk dalam pembelajaran seni Hal yang harus diamati sebagai sumber informasi untuk penilaian produk dalam pembelajaran seni di antaranya:

Presentasi proyek-proyek seni baik yang dikerjakan secara kolektif maupun individu Berbagai jenis pekerjaan siswa yang melengkapi tugas atau karya tetapi bukan karya tulis Proyek penelitian dan karya tulis lainnya Portofolio Kaset audio dan video tentang pekerjaan siswa Macam-macam produk atau presentasi siswa jurnal refleksi, diskusi dan tanggapan penghargaan siswa terhadap produk karya seni (karya sendiri maupun orang lain).

• • • • • •

12.2. 3

Adapun beberapa teknik yang dapat digunakan dalam mengevaluasi produk, di antaranya: • • • • • • • • • • • catatan anekdot (anecdotal records); observasi dengan daftar cheklists (observation checklists); tes penampilan (performance assessments); tulisan (written), tes lisan dan yang lainnya (oral and other tests); portopolio (portfolios); pernyataan tertulis (written assignments); pekerjaan rumah (homework); p e n i l i a n i n d i v i d u d a n k e l o m p o k (i ndi v i dual and group assessments); konferensi (conferences); penilaian sejawat dan penilaian diri pribadi (peer and self-evaluation).

B. KRITERIA EVALUASI Pembuatan kriteria dalam proses evaluasi berfungsi sebagai rambu-rambu mengenai aspek evaluasi. Keputusan akhir tetap berada di tangan penilai yang dalam hal ini adalah guru. Ini dikarenakan sifat evaluasi seni yang subyektif dan tidak eksak. Untuk itu, penilaian karya adalah laporan terhadap kemajuan dan keberhasilan belajar. Bukan sebagai ukuran normative tingkat kemampuan seperti pada mata pelajaran matematika misalnya. Kedudukan kriteria sebagai ramburambu diupayakan mendekati persepsi kearah penilaian seobyektif mungkin. Untuk itu haruslah diperhatikan faktor internal dan eksternal yang mempengaruhi. Ada beberapa faktor yang harus dipertimbangkan dalam menentukan kriteria evaluasi. Dalam pembelajaran seni rupa misalnya, kriteria yang dapat digunakan di antaranya: 1. Unsur seni Unsur seni dapat dijadikan kriteria dalam penilaian karya. Dalam seni rupa yang termasuk unsur seni, di antaranya: garis, bidang, bentuk, warna, tekstur.

12.2. 4

Kehadiran dan kelengkapan adanya garis, bidang, warna, tekstur maupun volume belum menjamin cipta karya sempurna. Nilai tinggi tergantung pula oleh kemampuan anak mengkoordinasikan kesemuanya itu hingga setiap unsur bermakna sekaligus berperan sebagai suatu karya seni. 2. Prinsip seni Yang termasuk prinsip seni, antara lain: komposisi, keseimbangan, kesatuan, proporsi, irama, dan fokus perhatian, 3. Tujuan Tujuan pencapaian merupakan salah satu kriteria. Hal ini dikemukakan Pamahdi (1994) bahwa tujuan kemampuan yang diharapkan sesuai dengan ranah pendidikan kesenian meliputi ekspresi, kreativitas, sensitifitas, serta penguasaan keterampilan (Tocharman, 2006a). Tiap ranah dapat digunakan sebagai acuan, misalnya: Penekanan Ekspresi: penilaian dapat lebih didasarkan pada kemampuan spontan membuat garis yang tegas. Tentu dalam hal ini pemakaian penggaris atau karet penghapus tidak diperbolehkan. Penekanan Kreativitas dapat dilihat dari kemampuan mewujudkan gagasan, tema, bentuk yang lain dari yang pernah atau biasa ada. Penekanan Sensivitas ditunjukkan oleh kemampuan menggambar bentuk sesuai keadaan sesungguhnya meliputi ketepatan, plastisitas dan keutuhan. Penguasaan keterampilan tampak pada ketelitian dan kerapian menyelesaikan tugas. Dalam hal penentuan kriteria, sebagai penutup disarikan empat hal yang harus diperhatikan, yaitu: 1. Penilaian atau evaluasi seni pada dasarnya bersifat subyektif, karena tiadanya aturan pasti sebagaimana didapat pada mata pelajaran eksakta. Lagi pula bentuk soalnya bukan obyektif tes, sehingga tidak mudah menentukan tingkat kesalahan. Untuk itu berbagai catatan (alat evaluasi) selama proses hingga hasil akhir diharapkan dapat menjadi bahan penilaian yang lebih obyektif. 2. Dalam penilaian karya seni (anak) perlu ditegaskan tidak adanya penilaian dengan penyebutan “salah”, atau “ini keliru” atau “betul”, sebab yang ada

12.2. 5

adalah tingkat kemampuan. Oleh karenanya faktor psikologis diperlukan dalam menilai karya anak. Dalam pembelajaran seni tradisi yang memiliki aturan (pakem) yang ketat sekalipun, guru harus berhati-hati dalam memberikan penilaian. Faktor perkembangan fisik mungkin sangat berpengaruh terhadap kesesuain nada dalam musik atau gerak dalam tari. 3. Penilaian seni akan memberi dampak terhadap minat dan perkembangan kejiwaan anak. Oleh karena itu dituntut perlunya kearifan dan cermat dalam menentukan hasil penilaian akhir. Kesalahan yang tampak seyogianya dapat diperbaiki tanpa menghakimi atau membuat anak merasa malu sehingga enggan mengikuti kegiatan selanjutnya. Minat dan keseriusan untuk mengikuti kegiatan saja pada dasarnya sudah memberikan nilai yang positif dalam pembelajaran seni. 4. Hasil penilaian karya sepenuhnya adalah tanggung jawab penilai. Untuk itu sistem dalam penilaian karya lomba seperti dalam lomba gambar atau lukis, lomba menyanyi, menari dan sebagainya, tidak seluruhnya dapat digunakan sebagai kriteria hasil pembelajaran di kelas. Pengaruh atau dampak yang besar dalam penilaian karya kelas harus pula merupakan upaya yang memiliki perspektif yang bertujuan mendidik kejiwaan anak secara integral. Dengan kata lain hasil penilaian dalam pembelajaran seni harus memperhatikan berbagai aspek dalam perkembangan anak yang bersifat holistik. Sekedar untuk menambah pemahaman bagi Saudara terhadap penerapan kriteria evaluasi pembelajaran seni, berikut ini diberikan contoh format kriteria penilaian beberapa kegiatan praktek dalam pembelajaran seni rupa di sekolah dasar seperti: menggambar, mencetak, dan makrame. Perlu dipahami bahwa format-format tersebut hanyalah contoh dimana Saudara dapat mengembangkan atau memodifikasi sesuai dengan jenis kesenian dan lingkungan pembelajaran tempat Saudara mengajar.

12.2. 6

FORMAT KRITERIA PENILAIAN Kemampuan Nama Kelas Tugas Hari/Tanggal : Menggambar Ekspresi : ……………………………….. : ……………………………….. : ……………………………….. : ………………………………..

No³ Kriteria Skorà Keterangan ˆ AS B C D E o1.ÿ Penguasaan unsur seni:h h h • 2k Garish •hh 2k bidang2 hË• R h 2k bentuk2 h2k h•\Y warnah 2.ù 3ê ¿ Ùe Penguasa n prinsip seni:: › ¿ ÿË komposisi • ¢$ °Éÿ¿Má71 keseimbanganÁ è .kesatuan1 r 1 ” 1 proporsi $ n ´ •“ €iramaf°okus perhatian€ À ´$ • $ë n¨ $ ¿ • Keterangan

A
B C D E

: Sangat Baik
: : : : Baik Cukup Kurang Sangat Kurang

12.2. 7

FORMAT KRITERIA PENILAIAN Kemampuan Nama Kelas Tugas Hari/Tanggal : Menggambar Ilustrasi : ……………………………….. : ……………………………….. : ……………………………….. : ………………………………..

No¾ Kriteria SkorÐ Keterangan ˆ rrAS B C 1.ÿ Penguasaan unsur seni:m ð Garism mbidangs • ho é s P h•ð h s bentuks•o s warnah P hé h P •S D 2. Penguasan prinsip seni:m komposisi keseimbangan g ‰ kesatuan ð w proporsiá 1 . 1 Ð irama¬É # ‘^ ` ¿ fokus perhatianÐ ÿ À€#SP _ # 3• Kesesuaian dengan tema ò Keterangan A : Sangat Baik B : Baik C : Cukup D : Kurang E : Sangat Kurang

2.

12.2. 8

FORMAT KRITERIA PENILAIAN Kemampuan Nama Kelas Tugas Hari/Tanggal : Membuat Karya Makrame : ……………………………….. : ……………………………….. : ……………………………….. : ………………………………..

No¼ Kriteria Skorp Keterangan ˆ rrAS B C 1.ÿ Penguasaan unsur seni:m µ bentuksL h• h s warnah P •S D 2. Penguasan prinsip seni:m SE komposisir keseimbangan² $ ˜ Ë ÿ ¿ » proporsi$ • Ë ÿ ¿ „ iram a• fokus perhatian 3• ‘ – QD Ê ÿ¿ ð Kesesuaian Fungsis D 4N Penguasaan teknik simpuls D 5N Kerapihan ˜
Keterangan A : Sangat Baik B : Baik C : Cukup D : Kurang E : Sangat Kurang

Berdasarkan beberapa contoh kriteria format penilaian di atas maka kita dapat menyimpulkan bahwa penentuan kriteria di antaranya berkaitan dengan: tujuan pembuatan karya, jenis karya yang dihasilkan, dan kemampuan atau kompetensi yang diharapkan. Dengan demikian kita tidak bisa menerapkan kriteria yang sama antara satu kegiatan dengan kegiatan lainnya.

12.2. 9

LATIHAN
Buatlah Format Kriteria Penilaian untuk beberapa pokok bahasan atau sub pokok bahasan dari masing-masing bidang seni dan keterampilan sesuai materi pembelajaran seni di sekolah dasar. PETUNJUK JAWABAN LATIHAN Susun terlebih dahulu materi pembelajaran seni dan keterampilan di sekolah dasar kemudian tentukan indikator atau level kompetensi dari masing-masing kompetensi dasar yang diharapkan sesuai kurikulum pendidikan seni dan keterampilan yang berlaku saat ini. Uraikan materi pembelajaran yang telah saudara susun tersebut, kemudian pilih kriteria evaluasinya. Diskusikan Kriteria Format Penilaian yang saudara buat, catat kritik dan saran yang muncul pada saat diskusi sebagai bahan untuk memperbaiki fo