P. 1
19. Pengembangan Pembelajaran Pendidikan IPA SD

19. Pengembangan Pembelajaran Pendidikan IPA SD

|Views: 3,629|Likes:
Published by Taufik Agus Tanto
Kata Pengantar
Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil belajarnya. Paket bahan ajar PJJ S1 PGSD ini tidak hanya berisi materi kajian, tetapi juga pengalaman belajar yang dirancang untuk dapat memicu mahasiswa untuk dapat belajar secara akti
Kata Pengantar
Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil belajarnya. Paket bahan ajar PJJ S1 PGSD ini tidak hanya berisi materi kajian, tetapi juga pengalaman belajar yang dirancang untuk dapat memicu mahasiswa untuk dapat belajar secara akti

More info:

Published by: Taufik Agus Tanto on Aug 02, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/27/2013

pdf

text

original

Kata Pengantar

Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil belajarnya. Paket bahan ajar PJJ S1 PGSD ini tidak hanya berisi materi kajian, tetapi juga pengalaman belajar yang dirancang untuk dapat memicu mahasiswa untuk dapat belajar secara aktif, bermakna, dan mandiri. Paket bahan ajar ini dikemas secara khusus dalam bentuk bahan ajar hybrid yang meliputi: a. Bahan ajar cetak, b. Bahan ajar audio, c. Bahan ajar video, serta d. Bahan ajar berbasis web.

Seluruh paket bahan ajar ini dikembangkan oleh Konsorsium PJJ S1 PGSD yang terdiri dari 10 Perguruan Tinggi (PT), yaitu Universitas Sriwijaya, Universitas Katolik Atmajaya, Universitas Pendidikan Indonesia, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas Negeri Malang, Universitas Muhammadiyah Malang, Universitas Tanjungpura, Universitas Nusa Cendana, Universitas Negeri Makassar, Universitas Cendrawasih, Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. HAMKA, Universitas Pattimura, Universitas Muhammadiyah Makassar, Universitas Negeri Gorontalo, Universitas Negeri Jember, Universitas Lampung, Universitas Lambung Mangkurat, Universitas Pendidikan Ganesha, Universitas Mataram, Universitas Negeri Semarang, Universitas Kristen Satya Wacana, Universitas Negeri Solo, dan Universitas Haluoleo. Proses pengembangan bahan ajar ini difasilitasi oleh SEAMOLEC. Semoga paket bahan ajar ini dapat memberi manfaat bagi semua pihak yang terlibat dalam penyelenggaraan program PJJ S1 PGSD di tanah air.

Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi Pjs. Direktur Ketenagaan,

Supeno Djanali NIP. 130368610

Daftar Isi
Kata Pengantar Daftar Isi ............................................................................................................... Tinjauan Mata Kuliah .......................................................................................... UNIT 1 : KONSEP DASAR PERKEMBANGAN BELAJAR PESERTA DIDIK........................... ........................................ : : : : : : : : Pengertian Perkembangan Belajar Peserta Didik.................... .................................................................................................. .................................................................................................. ..................................................................................................

i v

1.1 1.2 1.5 1.6 1.6

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3

Prinsip Prinsip Perkembangan............................................. .... 1.8 .................................................................................................. 1.15 .................................................................................................. 1.16 .................................................................................................. 1.16

: Karakteristik Perkembangan Peserta Didik Usia SD/MI........................................... .......................................... Latihan : .................................................................................................. Rangkuman : .................................................................................................. Tes Formatif 3 : .................................................................................................. Subunit 4 Latihan Rangkuman Tes Formatif 4 : : : : Tugas Perkembangan Peserta Didik Usia SD/MI.................... .................................................................................................. .................................................................................................. ..................................................................................................

1.18 1.24 1.25 1.25 1.28 1.33 1.35 1.35

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 1.37 Daftar Pustaka : .................................................................................................. 1.39 Glosarium : .................................................................................................. 1.40

Perkembangan Belajar Peserta Didik

i

UNIT 2

:

PERKEMBANGAN FISIK SOSIAL PESERTA DIDIK .............................................. ...................................... : : : : : : : :

2.1

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3

Perkembangan Fisik.................................................................. 2.3 .................................................................................................. 2.10 .................................................................................................. 2.11 .................................................................................................. 2.11 Perkembangan Sosial.......................................................... .... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. Perkembangan Emosi................... .......................................... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. 2.13 2.19 2.20 2.20 2.22 2.31 2.32 2.32

: : : :

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 2.34 Daftar Pustaka : .................................................................................................. 2.36 Glosarium : .................................................................................................. 2.37 UNIT 3 : PERKEMBANGAN INTELEK, BAHASA, MORAL DAN KEPRIBADIAN PESERTA DIDIK ............................ : : : : : : : : : : : : : : : :

3.1

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3 Subunit 4 Latihan Rangkuman Tes Formatif 4

Perkembangan Intelek.............................................................. 3.3 .................................................................................................. 3.9 .................................................................................................. 3.10 .................................................................................................. 3.10 Perkembangan Bahasa.............................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. Perkembangan Moral.............................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. Perkembangan Kepribadian......... .......................................... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. 3.12 3.17 3.18 3.18 3.20 3.25 3.26 3.26 3.28 3.32 3.33 3.34

ii

daftar isi

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 3.35 Daftar Pustaka : .................................................................................................. 3.37 Glosarium : .................................................................................................. 3.38 UNIT 4 : TEKNIK NOTES UNTUK MEMAHAMI PESERTA DIDIK ................................................................................... : : : : : : : : : : : : : : : : Observasi.................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. Angket...................................................................................... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. Wawancara................................... ........................................... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. Sosiometri.................................... .......................................... ................................................................................................. .................................................................................................. ..................................................................................................

4.1 4.2 4.10 4.13 4.13 4.15 4.21 4.22 4.23 4.24 4.30 4.31 4.32 4.33 4.41 4.42 4.42

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3 Subunit 4 Latihan Rangkuman Tes Formatif 4

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 4.44 Daftar Pustaka : .................................................................................................. 4.48 Glosarium : .................................................................................................. 4.49 UNIT 5 : MENGEMBANGKAN BAKAT DAN KREATIVITAS PESERTA DIDIK..................................................................... 5.1 : : : : : : : : Bakat dan Kreatifitas ............................................................... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. Identifikasi, Pengukuran Bakat dan Kreativitas...................... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. 5.3 5.8 5.9 5.9 5.11 5.14 5.15 5.15

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2

Perkembangan Belajar Peserta Didik

iii

Subunit 3

: Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Bakat dan Kreativitas......................................................................... 5.16 Rangkuman : .................................................................................................. 5.20 Tes Formatif 3 : .................................................................................................. 5.21 Subunit 4 : Model Pembelajaran untuk Mengembangkan Bakat dan Kreativitas............................................................ Latihan : ................................................................................................. Rangkuman : .................................................................................................. Tes Formatif 4 : ..................................................................................................

5.22 5.28 5.28 5.29

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 5.30 Daftar Pustaka : .................................................................................................. 5.33 Glosarium : .................................................................................................. 5.34 UNIT 6 : ANALISIS KESULITAN PERKEMBANGAN DAN BELAJAR PESERTA DIDIK .................................................. 6.1 : : : : : : : : : : : : Prinsip-Prinsip Belajar ............................................................ .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. 6.3 6.6 6.6 6.7

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3 Subunit 4

Aliran Psikologi Belajar........................................................... 6.8 .................................................................................................. 6.13 .................................................................................................. 6.14 .................................................................................................. 6.14 Kesulitan Belajar...................................................................... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. 6.15 6.17 6.17 6.18

: Permasalahan Belajar karena Gangguan Sosial Emosional................................................................................ Latihan : ................................................................................................. Rangkuman : .................................................................................................. Tes Formatif 4 : ..................................................................................................

6.19 6.21 6.22 6.22

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 6.24 Daftar Pustaka : ............................................................................................... 6.28 Glosarium : ................................................................................................ 6.29

iv

daftar isi

Tinjauan Mata Kuliah

nda telah menjadi guru cukup lama, bukan? Tentu Anda telah memiliki banyak pengalaman dalam mengembangkan pembelajaran, termasuk pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam (IPA). Mata kuliah Pengembangan Pembelajaran IPA SD dengan bobot dua (2) sks ini merupakan mata kuliah yang bertujuan memfasilitasi Anda dalam memahami pengembangan pembelajaran IPA di SD lebih mendalam serta secara khusus membantu Anda meningkatkan kemampuan praktis dalam mengembangkan pembelajaran yang berwawasan konstruktivisme dengan memperhatikan kondisi lingkungan setempat. Pengalaman apa yang telah Anda peroleh dalam memenuhi dorongan rasa ingin tahu tentang lingkungan sekitar? Anda tentu berusaha memperoleh informasi sejelas dan selengkap mungkin, bukan? Selain itu, Anda mungkin juga berharap agar memperoleh suatu penjelasan yang ‘benar’. Namun, seiring dengan perjalanan waktu, sesuatu yang sudah kita anggap ‘benar’ itu ternyata masih juga kita pertanyakan lagi atau dipertanyakan oleh orang lain. Oleh sebab itu, kita di dorong untuk merevisinya dengan mencari penjelasan yang lebih baik lagi. Dalam mata kuliah ini, Anda pertama-tama akan diajak untuk menelusuri bagaimana cara manusia menemukan pengetahuan tentang alam sekitar sehingga dihasilkan suatu bangunan yang disebut Ilmu Pengetahuan Alam yang akan disajikan dalam unit 1. Nah, selanjutnya, bagaimana posisi IPA itu di antara kelompok ilmu pengetahuan yang lain, misalnya kelompok MIPA, teknologi, sosial budaya dan filsafat/teologi juga dapat Anda temukan dalam unit ini. Kemudian, Anda akan dibawa memasuki suatu kegiatan pembelajaran yang bernuansa mirip dengan apa yang dilakukan oleh para ilmuwan dalam memahami alam semesta ini yang terdapat dalam unit 2 dan unit 3. Untuk memperkuat daya jelajah Anda dalam mengikuti perkembangan pembelajaran IPA terkini, Anda akan dibekali keterampilan menelusuri literatur dan membuat rangkumannya yang akan dibahas dalam unit 4. Pembelajaran IPA dalam tradisi konstruktivisme dapat Anda temukan pada unit 5. Akhirnya, pada unit 6, Anda didorong untuk meningkatkan keterampilan dalam mendiagnosis kesulitan siswa dalam mempelajari IPA dan ketrampilam mengembangkan remediasinya. Selain bahan ajar cetak ini, materi kuliah Pengembangan Pembelajaran IPA juga disajikan secara on-line. Anda diharapkan agar mengunjunginya lewat situs yang

A

Perkembangan Belajar Peserta Didik

v

tersedia. Untuk melengkapi Anda dengan pengalaman nyata, Anda dapat melihat beberapa contoh implementasi konkret di kelas melalui sajian video. Sajian video terdiri atas tiga sub unit, yaitu: contoh bagaimana cara menggali miskonsepsi siswa tentang konsep-konsep IPA, contoh kegiatan guru sebagai fasilitator, serta sebuah contoh kegiatan diagnostik dan remediasi kesulitan belajar IPA. Sejumlah tugas terstruktur akan disediakan pada setiap sub-unit. Anda harus mengerjakan tugas-tugas itu sebaik mungkin karena akan menuntun Anda dalam menyelesaikan latihan-latihan yang tersedia. Untuk mengetahui seberapa jauh perolehan Anda, di bagian akhir dari setiap sub-unit juga disediakan tes formatif. Anda sangat dianjurkan mengerjakannya karena tindak lanjut yang disarankan didasarkan hasil tes tersebut. Sebagian besar sajian dalam buku ini akan menggunakan struktur refutation text. Pada setiap bagian awal dari suatu sajian materi diawali dengan mengajak Anda mengutarakan gagasan Anda sendiri, baik secara eksplisit seperti yang telah tersaji di dalam buku ini maupun secara implisit yang masih ada di dalam hati dan pikiran Anda sendiri. Proses dialogis akan membawa Anda menyusuri jejak penjelajahan mencari kebenaran IPA. Akhir dari mata kuliah ini diharapkan Anda memiliki kompetensi yang memadai dalam mengembangkan pembelajaran IPA di SD, terutama dalam tradisi konstruktivisme. Selain itu, secara tidak langsung Anda akan mendapatkan pengalaman berpikir divergen serta kesadaran bahwa realita yang dibangun bukanlah tunggal tetapi jamak. Jangan lupa kata bijak peninggalan nenek moyang kita ‘Sedikit demi sedikit lamalama menjadi bukit’! Semoga

vi

Tinjauan Mata Kuliah

Unit 1
BESARAN, PENGUKURAN DAN GERAK
Leo Sutrisno Hery Kresnadi
.

A. Pendahuluan

D

alam unit 1 ini, Anda diajak untuk menelaah secara filosofis tentang Ilmu Pengetahuan Alam. Diawali dengan pertanyaan tentang langkah apa saja yang biasa dilakukan dalam mencari pengetahuan yang akan dibahas pada subunit 1, dilanjutkan dengan mencari makna dari kata pengetahuan dan ilmu pengetahuan pada subunit 2. Pada Subunit 3, Anda memasuki lorong yang lebih khusus, yaitu Ilmu Pengetahuan Alam, serta apa itu Ilmu Pengetahuan Alam. Dan, pada Subunit 4, wawasan Anda akan dikembangkan ke medan yang lebih luas sehingga Anda dapat menetapkan posisi Ilmu Pengetahuan Alam di antara kelompok ilmu pengetahuan lainnya. Setelah mempelajari unit 1, Anda diharapkan mampu membuat peta hubungan antara subjek pencari tahu (penahu), objek yang ingin diketahui, konsep yang mewakili objek itu, serta pengetahuan yang dikonstruksi oleh si subjek tentang objek tersebut. Unit 1 ini akan dikemas dalam bentuk cetak maupun on-line. Anda sebaiknya mempelajari kedua-duanya. Untuk memahami isi unit ini, Anda perlu menyediakan waktu kurang lebih lima jam (300 menit). Ada baiknya, waktu lima jam ini dibagi menjadi lima sesi. Setiap sesi, sekitar 60 menit, digunakan untuk mempelajari satu sub-unit. Pada Sesi kelima, dapat Anda pakai untuk mengerjakan tes formatif dan mempelajari tidak lanjut yang sebaiknya dilakukan. Dengan mengetahui secara filosofis tentang makna Ilmu Pengetahuan Alam, Anda diharapkan dapat menelaah lebih mendalam tentang makna belajar dan mengajar Ilmu Pengetahuan Alam terutama mengajar belajar di tingkat sekolah akhir dan khususnya pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam dalam tradisi konstruktivisme. Sudah barang tentu, Anda akan mengimplementasikannya di kelas Anda sendiri. Semua itu tersaji secara berturut-turut pada unit 2, 3, 5, dan 6. Dalam unit 4, secara khusus, Anda akan dibekali suatu keterampilan menelusuri literatur dan cara membuat rangkuman secara stAndar baik secara kualitatif (naratif dan metaetnografi) maupun secara kuantitatif (meta-analisis).

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1-1

Subunit 1

Besaran dan Pengukuran

P

ada Subunit 1 Anda diajak untuk menelaah secara mendalam tentang apa yang di kerjakan manusia dalam mencari dan menemukan pengetahuan seperti yang disajikan pada Gambar 1.1.

3. Membuat keputusan “Kelinci itu sedang makan” Kemampuan bahasa 1. Menangkap sesuatu secara inderawi atau noninderawi minat (S) Pengalaman Subjek pencari tahu 2. Memperoleh data dan informasi lain

Kemampuan berpikir logis

(B

Objek yang dipelajari

Gambar 1.1

B. Uraian 1. Langkah-langkah Menemukan Pengetahuan
Perhatikan Gambar 1.1! Anda (S) sedang mengamati suatu kejadian seperti yang disajikan pada bagian (B). Anda sebagai subjek pencari tahu dan kejadian yang tersaji pada (B) sebagai objek yang sedang Anda pelajari. Mari bersama-sama menelaah langkah-langkah yang Anda lakukan! Apa yang Anda lakukan pertama kali? Mungkin Anda mengendap-endap mendekatinya agar binatang itu tidak lari bersembunyi. Mungkin Anda menyiapkan kamera untuk mengambil gambarnya dari kejauhan atau Anda mencoba mencari suatu posisi yang ‘tepat’ agar dapat mengamati binatang itu tanpa membuatnya ketakutan. Apa yang Anda lakukan berikutnya? Nah, kini ada banyak kemungkinan dapat Anda lakukan. Mungkin Anda akan memperhatikan binatang itu, mungkin akan mengobservasi, mengukur, menimbang, meraba, mencatat, dsb.

1-2

Unit 1

Setelah Anda memperoleh banyak data dan informasi, Anda mulai menganalisis data tersebut, bukan? Sebelum dilanjutkan, Anda tentu sudah tahu perbedaan antara data dan informasi. Coba, sebutkan!. Nah, baik. Data adalah karakteristik tentang suatu objek yang dihasilkan dari pengukuran. Sedangkan informasi adalah segala sesuatu yang terkait dengan suatu objek tetapi bukan dihasilkan dari pengukuran. Apa yang ingin Anda cari dari kegiatan menganalisis data atau informasi ini? Kesimpulan?!. Kesimpulan tentang apa? Kesimpulan tentang situasi binatang itu? Baik! Coba kita ke arah yang lebih tajam lagi. Dengan menganalisis telinganya, moncongnya, kepalanya, matanya, tubuhnya, pakan yang ada di depannya dst, apa yang ingin Anda cari?. Betul! Yang dicari adalah ciri-ciri khas dari binatang itu. Dengan menemukan ciri-ciri khas dari binatang itu, Berdasarkan ciri-ciri semacam itu Anda dapat menetapkan namanya. Anda menetapkan bahwa binatang itu adalah kelinci. Informasi lain, misalnya keberadaan pakan pada moncongnya mendorong Anda membuat putusan seperti ini: ‘Ada seekor kelinci yang sedang makan’. Putusan adalah suatu pernyataan yang mengandung nilai betul atau keliru. Kalau langkah-langkah itu diringkas, maka langkah pertama yang dilakukan orang dalam memenuhi rasa ingin tahu adalah menangkap suatu realita baik secara inderawi maupun non-inderawi. Realita adalah suatu kejadian, keadaan, kenyataan, atau suatu benda baik alam maupun buatan. Langkah kedua adalah menganalisis data dan informasi lainnya untuk mendapatkan sesuatu yang mewakili realita tersebut. Dan, langkah ketiga adalah membuat putusan tentang realita yang sedang dipelajari itu. Jika putusan yang dibuat ini ‘benar’ maka dikatakan Anda telah mengetahui sesuatu itu. Anda telah menemukan sebuah pengetahuan.

Latihan 1
Coba perhatikan keadaan di sekitar tempat Anda belajar. Fokuskan pada salah satu benda. Amati benda itu dengan seksama! Tuliskan data dan informsi yang Anda peroleh dengan rinci dan lengkap. Sarikan data dan informasi ini hingga memperoleh intisarinya. Buat putusan tentang benda itu sesuai dengan inti sari yang Anda peroleh. Rambu-rambu: Hal-hal yang perlu diperhatikan pada saat menangkap realita adalah mengarahkan perhatian ke suatu objek tertentu, memilih cara tertentu untuk mengamati, mencatat/merekam data dan informasi yang relevan, ambil saripatinya yang khas dari objek itu.

2. Rasa ingin tahu dan minat
Ketika Anda memilih suatu kejadian atau benda tertentu untuk diamati atau dipelajari, sudah barang tentu memiliki alasan, bukan? Apa alasan Anda mengamati benda tersebut bukan benda yang lain? Banyak alasan yang dapat diutarakan,

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1-3

misalnya: benda itu menarik, benda itu aneh, benda itu mengundang rasa ingin tahu Anda, benda itu baru bagi Anda, benda itu bagus, dst. Pendek kata, rasa ingin tahu dan minat merupakan salah suatu pendorong untuk mengarahkan perhatian Anda ke arah suatu kejadian atau suatu benda tertentu. Agar diperoleh data yang akurat, selain mengandalkan pancaindera, Anda juga memerlukan bantuan satu atau beberapa alat ukur. Misalnya, ketika Anda ingin mengetahui tentang ukuran meja belajar yang Anda pakai saat ini, alat ukur apa saja yang perlu disiapkan?. Ya, Anda perlu meteran/penggaris.

3. Kemampuan Berpikir
Ada hal lain yang juga perlu dipertimbangkan pada saat mencari tahu. Khususnya pada saat menganalisis data atau mengolah informasi untuk menemukan yang hakiki Anda memerlukan kemampuan berpikir. Apa itu berpikir? Atau, lebih fokus lagi apa yang Anda lakukan pada saat sedang berpikir. Berpikir tentu berbeda dengan melamun, bukan? Berpikir tidak ubahnya berbicara dalam hati. Saat berbicara dalam hati Anda merangkai kata-kata menjadi kalimat pernyataan. Kalimat-kalimat ini dirangkai menjadi suatu kesimpulan. Demikian juga pada saat berpikir. Anda menangkap suatu kenyataan, merumuskannya ke dalam suatu pengertian, Dua atau lebih dari pengertian dapat disusun menjadi suatu putusan. Dan, akhirnya putusan-putusan itu dirangkaikan menjadi suatu kesimpulan. Sebagai contoh, perhatikan Gambar 1.1 khusus pada bagian (B). Berdasarkan realita yang tersaji, Anda dapat membentuk pengertian: kelinci, pakan, pakan di moncong kelinci dsb. Salah satu putusan yang dapat dibuat adalah: ‘Kelinci sedang makan’. Anda juga dapat membuat keputusan yang berbunyi: ‘Pakan yang tersedia sedikit’. Atau putusan yang lain adalah: ‘hanya ada satu buah’, dan Anda dapat melanjutkannya, yaitu memilih dua atau tiga putusan untuk ditarik menjadi sebuah kesimpulan. Misalnya: Putusan 1: Kelinci itu sedang makan Putusan 2: Pakan yang tersedia sedikit Kesimpulan: Kelinci itu pasti akan memakan habis pakan yang tersedia Kesimpulan ini dibuat berdasarkan Putusan 1 dan Putusan 2 yang kedua-duanya dianggap benar.

Latihan 2
Coba tetapkan kebenaran dari cara berpikir ini Putusan 1: Ada kesepakatan bahwa jika hari hujan saya tidak hadir Putusan 2: Anda mengetahui bahwa hari itu saya tidak hadir Kesimpulan: Hari itu pasti hujan

1-4

Unit 1

Rambu-rambu: Ingat, pada umumnya suatu kesepakatan itu bersifat mengikat semua pihak yang terlibat dalam kesepakatan itu. Pihak yang tidak taat berarti salah. Gunakan pemikiran Jika A maka B, Padahal B, maka A Perhatikan kemungkinan yang lainnya. Langkah-langkah seperti dicontohkan itu merupakan suatu kegiatan berpikir. Kegiatan berpikir semacam ini disebut penalaran. Penalaran semacam ini disebut silogisme. Anda dapat mempelajari secara khusus hukum-hukum yang mengatur cara berpikir manusia dalam mencari kebenaran melalui ilmu logika. Ada banyak buku yang dapat diacu. Bagi Anda mungkin dapat membaca buku Gorys Keraf yang berjudul “Argumentasi dan narasi” bagian argumentasi.

4. Kemampuan bahasa
Selain kemampuan berpikir, ada kemampuan lain yang sangat membantu dalam mencari suatu kebenaran, yaitu kemampuan bahasa. Bahasa merupakan salah satu alat berkomunikasi, termasuk mengkomunikasikan buah pikiran. Dalam komunikasi ilmiah, bahasa tulis lebih berperan dibanding bahasa lisan. Temuan-temuan hasil pengamatan direkam dan disimpan dalam bentuk tertulis. Karena itu, ketrampilan menulis (ilmiah) perlu dikembangkan menjadi lebih lebih baik lagi. Keterampilan menulis yang paling elementer, tetapi sangat mendasar adalah membuat kalimat yang efektif. Sebuah kalimat yang efektif adalah sebuah kalimat yang mampu mengungkapkan pesan lengkap tetapi singkat. Contoh 1: Kelinci itu sedang lapar (kurang efektif) Kelinci itu lapar (lebih efektif) Contoh 2: Tampaknya pakan yang tersedia hanya sedikit Pakan yang tersedia sedikit.

Latihan 3
Buatlah dua kalimat efektif yang mendeskripsikan situasi yang disajikan pada gambar 1.1 bagian (S). Rambu-rambu: Coba amati dengan seksama situasi yang disajikan pada Gambar 1.1 . Temukan beberapa ‘konsep’ yang ada. Selanjutnya hubungkan dua konsep sehingga membentuk sebuah kalimat tunggal. Anda dapat menambah satu dua hal yang terkait dengan isi kalimat tersebut. Selain keterampilan menulis ada baiknya melengkapi diri dengan keterampilan membaca. Seperti juga mengamati, membaca juga merupakan salah satu cara lain untuk menemukan informasi. Dengan teknik membaca yang tepat Anda dapat memperoleh informasi yang lebih akurat dan mungkin juga dalam waktu yang lebih singkat. Salah satu keterampilan membaca yang perlu Anda tumbuhkan adalah ketrampilan menemukan gagasan pokok yang disajikan dalam sebuah paragraf. Ingat, paragraf
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1-5

adalah bagian tulisan yang memuat satu pokok pikiran. Biasanya gagasan pokok itu ditempatkan pada kalimat awal dari sebuah paragraf. Kalimat ini disebut kalimat pokok. Kalimat-kalimat lain dalam satu paragraf yang sama merupakan kalimatkalimat pendukung bagi kalimat pokok itu. Selain ditempatkan pada awal suatu paragraf, gagasan pokok juga dapat ditempatkan pada bagian akhir suatu paragraf. Contoh: Bisa saja suatu sistem secara internal konsisten, tetapi ternyata salah. Misalnya astronomi model Ptolomeus pada dirinya juga merupakan sistem yang konsisten, tetapi terbukti tidak benar. Demikian suatu pandangan hidup bias saja unsur-unsurnya koheren secara internal, tetapi salah. Saya dapat menceriterakan suatu kisah yang indah dan runtut, tetapi hanya cerita khayal. Kalau dua proposisi atau lebih sama-sama benar, proposisi itu koheren satu sama lain. Tetapi tidak semua proposisi yang koheren satu sama lain itu dengan sendirinya benar. Gagasan pokok dari paragraf ini berada pada kalimat awal dan diulang kembali pada kalimat akhir dari paragraf itu. Kalimat-kalimat lain merupakan ilustrasi dari isi kedua kalimat pokok ini.

Latihan 4
Carilah gagasan pokok dari paragraf dari kalimat berikut ini! Sistem Pendidikan Jarak jauh (SPJJ) memiliki ciri keterpisahan ruang dan jarak antara pebelajar dan pengajarnya. Proses pembelajaran dimediasi dengan bahan ajar cetak mata kuliah, kaset audio, video, web, Computer Assisted Instruction (CAI), learning Object Material (LOM), Panduan Belajar, atau Panduan Praktek dan Praktikum. Hingga saat ini, dalam SPJJ, bahan ajar cetak masih memegang peran utama. Karena perannya yang begitu penting, bahan ajar cetak SPJJ memiliki karakteristik yang sangat khas yang berbeda dari buku-buku teks pada umumnya. Bahan ajar cetak tersebut memiliki karakter lengkap serta mampu menjelaskan dan membelajarkan peserta didik. (Konsorsium Program PJJ S1 PGSD, 2007, Pedoman Pengembangan Bahan Ajar Cetak, hal.1). Rambu-rambu: Pada umumnya sesuatu yang ditekankan itu akan diucapkan/ditulis berulang kali. Lihatlah kata istilah lain yang banyak digunakan dalam paragraf ini. Istilah yang paling sering disebutkan biasanya yang paling ditekankan.

5. Pengalaman
Di luar itu semua, setiap kegiatan mencari pengetahuan diawali dari pengalaman. Pengalaman adalah keseluruhan bentuk ‘perjumpaan’ Anda dengan dengan alam sekitar. Pertemuan Anda dengan siswa-siswi merupakan suatu bentuk pengalaman pembelajaran dan berinteraksi. Pertemuan semacam ini disebut pengalaman langsung. Pengalaman langsung dapat diperoleh dari kontak Anda dengan yang lain melalui panca indera. Ada juga pengalaman lain yang muncul beberapa waktu kemudian setelah Anda melakukan ‘refleksi’ diri. Misalnya, setelah mengajar beberapa tahun, kini Anda menyadari bahwa menjadi guru itu tidak mudah. Anda
1-6
Unit 1

juga sadar bahwa mengajar IPA tidak semudah yang dibayangkan ketika baru lulus mata kuliah pengembangan pembelajaran. Pengalaman yang berupa kesadaran disebut pengalaman tidak langsung. Pengalaman selalu mengandaikan keberadaan sesuatu yang lain. Keberadaan yang lain ini membuat Anda harus menggunakan sudut pAndang tertentu. Karena ada banyak sudut pAndang maka pengalaman juga menjadi beraneka ragam. Dalam perjalanan waktu, dari hari ke hari, perjumpaan Anda dengan yang lain terus bertambah. Akibatnya, pengalaman dari waktu ke waktu juga semakin bertambah. Pengalaman dan data serta informasi tentang sesuatu yang sedang Anda pelajari dan diolah dengan baik akan menjadi pengetahuan milik Anda sendiri tentang sesuatu. tersebut. Ingat pepatah lama, ‘kita perlu berguru kepada orang yang sudah banyak makan garam-orang yang memiliki banyak pengalaman’. Semakin banyak pengalaman yang didapat semakin lengkap pengetahuan yang dapat dikostruksi.

Latihan 5
Coba cari pengalaman apa yang Anda rasakan paling berpengaruh pada cara belajar Anda melalui buku ajar cetak ini. Rambu-rambu: Coba cari sesuatu yang membuat Anda merasa mudah atau merasa sukar, bosan, senang selama Anda membaca buku ini. Boleh jadi itu menjadi faktor yang paling dominan pengaruhnya dalam proses belajar Anda. Pengalaman Anda sebagai siswa, sebagai mahasiswa, dan sebagai guru sebaiknya Anda olah untuk memperkaya pengetahuan Anda pada umumnya dan pengetahuan tentang pembelajaran IPA SD pada khususnya. Jangan lupa dalam penjelajahan Anda mencari kebenaran kemampuan berpikir yang jernih dan kemampuan bahasa yang memadai akan sangat membantu. Pada subunit 2 Anda akan diajak ke arah yang lebih mendalam lagi, yaitu menelaah: struktur ‘mengerti’, serta makna kebenaran, pengetahuan dan ilmu pengetahuan.

C. Rangkuman
Dalam pengembaraan mencari pengetahuan, minat Anda terhadap suatu hal tertentu mengarahkan perhatian Anda untuk memilih suatu benda, kejadian, atau fenomena tertentu yang akan Anda pelajari. Kegiatan mencari pengetahuan diawali dengan menangkap suatu realita baik secara inderawi maupun non-inderawi. Hasil pengamatan yang berupa data atau informasi kemudian dikonstruksi menjadi suatu pengertian. Berdasarkan dua pengertian atau lebih maka dibuat suatu putusan. Jika putusan yang Anda buat benar, maka Anda mengerti. Agar proses pengolahan data dan informasi itu benar, Anda perlu meningkatkan kemampuan berpikir dan kemampuan bahasa. Namun, semua pengalaman tersebut akan menjadi faktor penentu bagi bentuk pengetahuan yang akan Anda konstruksi.
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1-7

D. Tes Formatif 1
1. Buatlah suatu bagan yang menggambarkan hubungan antara Anda, suatu fenomena alam, dan putusan yang Anda buat. 2. Tunjukkan fungsi pengalaman dalam mengkonstruksi suatu pengetahuan! 3. Tunjukkan peran pikiran dalam mencari pengetahuan! 4. Beri contoh peran kemampuan bahasa dalam mencari pengetahuan! 5. Apa pengaruh minat dalam kegiatan mencari pengetahuan?

E. Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Fotrmatif 1 yang terdapat pada bagian akhir Unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Gunakanlah rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Subunit 1. Rumus: Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai : 90 – 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat melanjutkan dengan Subunit 2. Selamat untuk Anda ! Tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mempelajari kembali Subunit 1 terutama bagian yang belum Anda kuasai. X 100%

1-8

Unit 1

Subunit 2 Pengetahuan dan Ilmu Pengetahuan

P

ada subunit 2, Anda diajak untuk menyelami secara mendalam arti pengetahuan dan ilmu pengetahuan. Dimulai dari struktur mengetahui, dilanjutkan pendalaman tentang pengetahuan dan ilmu pengetahuan. materi disajikan seperti tampak pada gambar 1.2 di bawah ini.

Kebenaran

Pengetahuan

Ilmu pengetahuan

Penegasan putusan

Mengetah i Pengamatan

Pemahaman Pengalaman

(B

Ingata

Kesadaran

Objek yang min di l j i Rasa ingin Pengalam

Gambar 1.2

A. Uraian 1. Struktur dasar mengetahui
• Kesadaran

Mengetahui sesuatu merupakan bagian dari kegiatan sadar. Apa yang dimaksud dengan kegiatan sadar? Anda tentu dapat mencari lawan kata dari sadar, bukan? Dan, Anda tentu dapat ’merasakan’ perbedaan antara ’sadar’ dan ’tidak sadar’. Anda sadar bahwa saat ini sedang mempelajari tentang hakikat ilmu pengetahuan. Bisa jadi pada awalnya, Anda tidak sadar akan arah sajian ini. Ketika Anda merasa sadar, ke arah mana ke-sadar-an itu diarahkan? Anda mengatakan, misalnya, ” Saya sadar bahwa saya sedang mencari pengetahuan”. Dalam pernyataan ini, sadar diarahkan baik kepada diri sendiri maupun kepada objek
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1-9

yang disadari. Sadar bahwa Anda sedang .... dan yang Anda sadari adalah ’sedang mencari pengetahuan’ bukan mencari yang lain. Sadar merupakan salah satu bagian awal dari mengetahui. • Pengalaman keinderaan

Anda pasti dengan fasih menyebutkan nama-nama panca indra. Betul!, indra penglihatan, pendengaran, pengecap, pembau, dan peraba. Kelima indra ini lazim disebut indra luar. Melalui pancaindra ini Anda berhubungan dengan dunia luar baik secara sendiri-sendiri maupun secara gabungan. Misalnya, Anda melihat sebuah benda berbentuk tongkat, berwarna putih, panjang sekitar 10 sentimeter, dipegangi seseorang di papan tulis dan meninggalkan bekas berupa tulisan. Benda apa itu? Anda sadar bahwa itu kapur. Indra luar ini berfungsi menyampaikan pesan ke kesadaran tentang suatu kualitas objek yang dihadapi. Selain indra luar, ada juga yang disebut indra dalam. Indra dalam merupakan daya pengenalan suatu objek konkret secara material melalui kualitas-kualitas yang dialami oleh indra luar. Kualitas-kulaitas suatu objek yang dialami oleh indra luar dianalisis oleh indra dalam sehingga terbentuk kesadaran menyeluruh tentang objek yang dihadapi. Jadi, melalui pancaindra Anda mempunyai pengalaman yang berhubungan dengan suatu objek, dan dengan indra dalam Anda menyadari tentang objek yang sedang Anda hadapi. Indra merupakan pintu gerbang Anda terhadap dunia luar. Semua informasi tentang dunia di luar Anda, Anda terima dan kemudian diungkapkan melalui indra. • Pemahaman

Mempunyai pengalaman indrawi tentang suatu objek tidak serta merta membuat Anda memahami objek itu. Anda melihat deretan huruf-huruf yang tersaji di halaman buku ini. Anda sadar bahwa deretan huruf itu membentuk berbagai macam kata. Sejumlah kata membentuk suatu kalimat. Beberapa kalimat membentuk suatu paragraf. Beberapa paragraf memaparkan sebuah topik. Setelah Anda melihat itu semua, apakah Anda memahami apa yang dipaparkan di halaman itu? Ternyata belum. Paparan pengalaman indrawi baru merupakan tahap awal dari suatu proses memahami. Setelah melihat ada deretan huruf yang membentuk sebuah kata, Anda bertanya: ”apa arti kata ini?”. Anda meminta penjelasan. Selanjutnya, setelah melihat sederetan kata yang membentuk sebuah kalimat, Anda juga bertanya: ”Apa isi kalimat ini?”. Anda meminta penjelasan tentang makna kalimat itu. Setelah melihat sederetan kalimat yang menyusun sebuah paragraf, Anda bertanya: ”Apa gagasan pokok dari paragraf ini?”. Sekali lagi, Anda dapat mencari penjelasannya. Setelah Anda memperoleh penjelasan tentang makna kata-kata yang tersaji, setelah memperoleh penjelasan tentang pesan-pesan yang disampaikan dalam kalimat1 - 10

Unit 1

kalimat itu, setelah memperoleh penjelasan tentang gagasan pokok dari paragraf itu Anda sampai pada tahap memahami tentang deretan huruf yang Anda hadapi di halaman ini. Anda dikatakan memahami tentang sesuatu kalau: Anda dapat memaparkannya (dengan rinci) dan Anda dapat menjelaskannya. • Penegasan putusan

Kegiatan sadar membawa Anda mengalami secara indrawi sesuatu dan kemudian memahaminya secara cerdik sesuatu itu. Tahap terakhir dari proses mengetahui tentang sesuatu terjadi apabila Anda mempertimbangkan: tepat-tidaknya sasaran, benar-salahnya prosedur yang digunakan, sahih-tidaknya penalaran yang dikembangkan dan betul-kelirunya kesimpulan yang dibuat. Tahap ini disebut tahap penegasan putusan. Jika sasarannya tepat, prosedurnya benar, penalarannya sahih, kesimpulannya benar maka Anda dikatakan mengerti. Jadi, mengerti atau mengetahui merupakan kegiatan sadar Anda mengalami sebagai objek yang tersaji dihadapan kita, memahami objek itu, dan menimbang secara nalar kebenaran objek tersebut. Kalau mengetahui tentang sesuatu maka Anda dapat menjawab pertanyaan: (a) ”Benda macam apa ini?, dan (b) ”Apakah jawaban Anda betul?” Latihan 1 Apakah pernyataan yang ditulis seorang siswa tentang,”Kecepatan adalah jarak dibagi waktu” sudah menunjukkan bahwa siswa yang bersangkutan mengerti?

2. Konsep, simbol, dan Konsepsi
• Konsep

Anda telah biasa menggunakan kata/istilah ‘konsep’, bukan? Dalam segala hal kita sesungguhnya tidak pernah berpisah dengan konsep-konsep. Ketika berada di perpustakaan Anda berhadapan dengan ‘katalog’; ‘subjek’, ‘indeks’; ‘penelusuran literatur’; ‘jornal’; ‘referensi’ dsb. Ketika Anda mempelajari mata kuliah Pembelajaran IPA, Anda berhadapan dengan: ‘konsep’; ‘pembelajaran’; ‘belajar’; ‘mengajar’; dsb Pengalaman indrawi dalam berhadapan dengan lingkungan di sekitar kita dan kegiatan pikiran dalam mengolah informasi tentang lingkungan sekitar kita menghasilkan gagasan/ide yang merupakan isi dari kegiatan mengetahui. Konsep merupakan salah satu bentuk gagasan. Ketika Anda sedang mengamati sebongkah es di dalam gelas, terlihat bungkahan es makin lama makin kecil. Sebaliknya, air di sekitarnya semakin banyak. Konsep apa yang muncul dalam pikiran Anda? Ya, betul!, ada: ‘es’, ‘air’, ‘gelas’, ‘volume’, ‘suhu’, ‘panas’, ‘mencair’, ‘wujud zat’ dsb. Mari kita lanjutkan. ‘Es’ merujuk pada sebungkah benda keras dan bening yang ada di dalam gelas. ‘Air’ merujuk pada benda cair dan bening yang berada di sekitar ‘es’.
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 11

‘Gelas’ merujuk pada benda keras dan bening yang mewadahi ‘es’ dan ‘air’. Konsep merupakan wakil dari sesuatu. Dengan konsep, Anda dapat mengembangkan kegiatan mengetahui. Apa yang disebut konsep? Konsep adalah representasi yang abstrak dan umum tentang sesuatu. Karena bersifat abstrak dan umum maka konsep bersifat mental. Apa fungsi konsep dalam kegiatan mengetahui? Dalam proses mencari pengetahuan, setelah menangkap realitas para ilmuwan menciptakan satu atau beberapa konsep. Konsep-konsep itu digunakan untuk berbagai macam kegiatan berpikir dan berkomunikasi. Melalui sebuah konsep kita ‘seolah-olah’ mengetahui segala hal yang diwadahi oleh konsep itu. Tampaknya, konsep yang seperti ini mirip kaca spion. Di dalam kaca spion kita dapat melihat semua hal yang terjadi di belakang kita. Nah, konsep berada di antara kita dan objek yang kita pelajari. Melalui sebuah konsep kita mengetahui isi yang diwakili olehnya. Konsep berupa sebuah kata atau serangkaian beberapa kata. • Simbol

Wakil dari sesuatu yang sedang Anda pelajari sering juga diwujudkan dalam bentuk simbol/lambang. Misalnya: NaCl, H20, g, Mol, m, a dsb. Untuk keperluan khusus, misalnya: untuk mempercepat perhitungan, menghemat ruang sajian, atau keperluan yang lain. Simbol lebih sering dipakai ketimbang konsepnya. Dari pada menyebutkan ‘garam dapur’ dalam reaksi kimia, Anda dapat menggunakan simbolnya yaitu NaCl. Untuk menggunakan istilah ‘percepatan’ dalam perhitunganperhitungan fisika digunakanlah lambangnya, yaitu ‘a’. Kadang-kadang simbol dan konsep digunakan secara saling bergantian atau secara bersama-sama. Namun, jangan lupa, konsep dan simbol sama-sama merupakan representasi abstrak dari sesuatu. • Konsepsi

Ketika sedang mempelajari sesuatu melalui kesaksian atau pengalaman orang lain, misalnya dengan membaca buku teks, Anda berhadapan dengan banyak konsep. Biasanya, pengarang juga menyertakan deskripsi verbal dari konsep-konsep yang digunakan. Deskripsi verbal ini ada yang berbentuk definisi ada juga yang berbentuk suatu uraian. Apa isi dari deskripsi verbal tentang suatu konsep? Coba perhatikan format umum suatu definisi seperti yang tersaji pada diagram 1.1 berikut ini.
Kecepatan adalah jarak yang ditempuh oleh suatu benda yang sedang bergerak selama satu satuan waktu.

Konsep

Deskripsi dari konsep

1 - 12

Unit 1

Diagram 1.1 Dalam contoh ini ‘kecepatan’ dideskripsikan sebagai ‘jarak yang ditempuh oleh sebuah benda yang sedang bergerak selama satu satuan waktu’. Deskripsi seperti ini disebut ‘konsepsi’. Jika Anda perhatikan dengan seksama, deskripsi tentang ‘kecepatan’ ini mengandung dua unsur, yaitu: ‘jarak’ dan ‘yang ditempuh oleh suatu benda yang sedang bergerak selama satu satuan waktu’. Bagian pertama, ‘jarak’, merupakan kelas dari ‘konsep kecepatan’. Artinya, kecepatan merupakan bagian dari ‘jarak’. Bagian kedua, ‘yang ditempuh …..’ merupakan ciri khas dari kecepatan. Artinya, kecepatan itu bukan sembarang jarak tetapi jarak yang ditempuh oleh benda yang sedang bergerak. Selanjutnya, kecepatan itu juga bukan jarak yang ditempuh oleh sebuah benda yang sedang bergerak selama sembarang waktu tetapi selama satu satuan waktu. Mungkin, satu jam, mungkin satu tahun, mungkin satu bulan, mungkin satu hari, atau mungkin satu detik. Dengan demikian, deskripsi suatu konsep memuat aspek keluasan (kelasnya) dan memuat aspek kedalaman (ciri-ciri khasnya).

Latihan 2
Bacalah penjelasan ini. Menurut Hukum Archimedes, gaya dorong ke atas pada sebuah benda yang dicelupkan ke dalam fluida sama besar dengan berat fluida yang dipindahkan. Sebutkan konsep apa saja yang ada pada penjelasan ini. Adakah konsepsi yang dibuat oleh ilmuwan pada penjelasan ini?

3. Pengetahuan
• Pengetahuan ilmiah

Perjalanan Anda dalam mencari pengetahuan sudah sampai pada tingkat mengerti atau mengetahui. Pada tingkat mengerti Anda telah dapat mendiskripsikan suatu konsep menurut keluasan dan kedalamannya. Konsep-konsep beserta diskripsinya yang Anda bangun inilah yang disebut pengetahuan. Secara sederhana, menurut The Liang Gie (2000), pengetahuan pada dasarnya adalah seluruh keterangan dan gagasan yang terkandung dalam pernyataan-pernyataan yang dibuat mengenai sesuatu gejala/peristiwa baik yang bersifat ilmiah, sosial maupun keorangan. J. Sudarminta (2002) membagi pengetahuan menjadi tiga jenis, yaitu pengetahuan ilmiah, pengetahuan moral dan pengetahuan religius. Pengetahuan ilmiah merupakan pengetahuan yang diperoleh dan dipertanggungjawabkan secara ilmiah. Pengetahuan moral adalah jenis pengetahuan yang diperoleh dan dipertanggungjawabkan melalui pengalaman budaya masyarakat setempat. Sedangkan pengetahuan religius diperoleh dan dipertanggungjawabkan pengalaman spiritual dan iman kepercayaan. Pada saat ini yang ditelaah adalah pengetahuan ilmiah yaitu pengetahuan yang diperoleh melalui prosedur ilmiah. Sebagai subjek yang sedang belajar Anda menangkap suatu realita secara indrawi. Berdasarkan fakta dan informasi lainnya, Anda mengkonstruksi suatu pengetahuan. Jika pengetahuan tersebut ‘benar’, maka Anda telah mengerti/mengetahui realita
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 13

tersebut. Sekarang, sampailah pada pertanyaan puncak. Apa itu Kebenaran? Bagaimana cara menetapkan bahwa pengetahuan yang Anda konstruksi itu benar? • Kebenaran pengetahuan ilmiah Perhatikan gambar 1.3 berikut ini
Kebenaran
Kebenaran konsensus Teori kebenaran konsensus Teori kebenaran korespondensi

Pengetahuan yang dikonstruksi
Teori kebenaran koherensi

.

Teori kebenaran pragmatik

Subjek yang Subjek yang lain Objek yang dipelajari
Kebenaran faktual/objektif Kebenaran subjektif

Gambar 1.3

Menurut Sudarminta (2002) ada empat macam kebenaran, Pertama kebenaran objektif/faktual. Kebenaran objektif melekat pada objek yang dipelajari. Pengetahuan yang Anda konstruksi disebut benar secara objektif jika sesuai dengan realitanya. Teori yang mendukung cara membenarkannya disebut teori kebenaran korespondensi. Semakin tinggi korespondensi antara pengetahuan yang Anda konstruksi dan keadaan objek yang dipelajari semakin tinggilah tingkat kebenaran objektif pengetahuan yang dikonstruksi. Kedua kebenaran logis/nalar. Kebenaran logis melekat pada pengetahuan yang Anda konstruksi. Kebenaran logis pengetahuan yang Anda konstruksi ditetapkan berdasarkan seberapa ketat Anda mengikuti hukum-hukum logika. Semakin ketat Anda mengikuti hukum-hukum logika, semakin tinggilah kebenaran logis pengetahuan yang Anda susun. Teori kebenaran yang mendukung proses ini adalah teori kebenaran koherensi. Ketiga kebenaran subjektif. Kebenaran subjektif melekat pada diri Anda sebagai pencari pengetahuan. Kebenaran ini bersifat sangat pribadi. Subjek yang memilikinya akan memegang teguh kebenaran yang diyakininya tanpa harus memperhatikan orang lain. Anda sebagai seseorang yang sedang mencari tahu bukan seperti penonton yang berdiri di luar lapangan. Anda terlibat langsung dalam mencari tahu. Keyakinan dan pengalaman Anda sangat menentukan pengetahuan yang Anda konstruksi. Keempat adalah kebenaran konsensus. Kebenaran konsensus tidak berada pada objek yang dipelajari, tidak juga melekat pada subjek yang sedang mempelajari, juga tidak

1 - 14

Unit 1

melekat pada pengetahuan yang dikonstruksi, tetapi pada kesesuaiannya dengan pengetahuan yang dibangun oleh yang lain. Semakin banyak yang berpendapat sama semakin tinggi kebenaran konsensus yang dicapai. Teori kebenaran yang mendukung adalah teori kebenaran konsensus. Dalam jelajah ilmiah, kebenaran apa yang Anda cari? Secara ideal, kebenaran yang dicari oleh para pencari ilmu pengetahuan adalah kebenaran objektif/faktual. Dalam prateknya, kebenaran objektif tidak mudah ditetapkan. Mengapa? Dengan teori kebenaran korespondensi, Anda atau orang lain mencoba mencermati sejauhmana pengetahuan yang Anda susun itu sesuai dengan realitanya. Sesungguhnya, cara ini hampir tidak dapat dilakukan. Mengapa? Karena, pengetahuan yang dikonstruksi merupakan abstraksi dari realita yang sedang dipelajari. Keluasan dan kedalaman pengertian Anda tentang realita tercermin di dalam pengetahuan yang Anda bangun. Bagaimana mungkin kita dapat menetapkan kebenaran faktual suatu pengetahuan, sementara realita dari pengetahuan yang dibangun sedang Anda pelajari. Dalam perkembangan ilmu pengetahuan, kebenaran logis, kebenaran subjektif, dan kebenaran konsensus lebih banyak diterima.

Latihan 3
Berikan dua contoh kebenaran dalam IPA yang termasuk kebenaran faktual. Coba renungkan kalimat ini. Observasinya diarahkan tepat (correct) sasaran dan dengan menggunakan prosedur pengumpulan data yang benar (true/right), serta didukung oleh argumentasi yang sahih (valid), dihasilkanlah pengetahuan yang betul (truth). Ada empat kata yang mempunyai makna benar, yaitu tepat (lawan dari meleset), benar (lawan dari salah), sahih ( lawan dari tidak sahih), dan betul (lawan dari keliru). Sesungguhnya, istilah ‘benar’ yang dibicarakan ini lebih cocok jika diganti dengan kata ‘betul’. Pengetahuan yang dikonstruksi itu tidak akan mengungkap secara tuntas seluruh hal yang ada di dalam realitas. Pengetahuan yang dikonstruksi yang dianggap benar hanyalah penjelasan yang terbaik saat itu. Terbaik berarti paling masuk akal. Terbaik juga dapat diartikan paling lengkap. Terbaik juga dapat dimaknai sebagai paling banyak manfaatnya. Pengetahuan yang dikonstruksi saat itu mengandung arti bahwa pengetahuan yang Anda susun itu dibatasi dalam suatu interval waktu. Bila waktu berubah maka ada kemungkinan yang lain juga berubah. Mungkin sudut pAndang yang Anda tempati. Mungkin alat yang Anda pergunakan. Mungkin metode atau prosedur yang Anda lakukan. Perubahan waktu bersama-sama dengan perubahan yang lain akan menghasilkan pengetahuan yang berbeda. Sekali lagi, istilah yang paling cocok digunakan dalam penjelajahan ilmu pengetahuan adalah ‘betul’ atau ‘keliru’. Pengetahuan yang betul (diterima oleh banyak orang) adalah pengetahuan yang terbaik saat itu.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 15

4. Ilmu pengetahuan
• Arti ilmu pengetahuan

Anda telah menemukan pengetahuan. Dan, selama ini Anda telah mempelajari banyak jenis ilmu pengetahuan, bukan? Pernahkah Anda berhenti sejenak untuk bertanya-tanya tentang arti dari ilmu pengetahuan? Pernah?!. Bagus!. Apa yang dimaksud ilmu pengetahuan itu? The Liang Gie (2000) menyatakan bahwa ilmu pengetahuan (science) adalah kumpulan sistematis dari pengetahuan. Menurutnya, pendapat seperti ini merujuk pada ilmu pengetahuan sebagai suatu produk. Istilah pengetahuan yang sejak awal dipakai juga merujuk seperti ini, yaitu suatu produk. Pengetahuan sebagai produk mempunyai padanan dalam bahasa Inggris knowledge. Pengetahuan sebagai produk mencakup konsep, simbol dan konsepsi. Disebutkan juga, selain sebagai produk ilmu pengetahuan dapat dipandang sebagai proses ilmiah dan sebagai prosedur seperti yang tergambar dalam diagram 1.2.
Konsep Produk simbol Konsepsi

Bertujuan

Ilmu pengetahuan

Cara analisis

Proses Rasional Kognitif Alat pengumpul data

Prosedur Langkah pengumpulan data

Diagram 1.2 Ilmu pengetahuan yang dipandang sebagai proses merujuk pada suatu aktivitas ilmiah. Setiap aktivitas ilmiah mempunyai ciri rasional, bersifat kognitif dan mempunyai tujuan. Aktivitas Anda dalam mencari ilmu memang menggunakan kemampuan pikiran untuk menalarkannya. Dalam melaksanakan aktivitas ilmiah yang merupakan kegiatan kognitif, Anda harus memiliki tujuan, yaitu mencari kebenaran, mencari penjelasan yang terbaik saat itu. Aktivitas ilmiah semacam ini dipayungi oleh suatu kegiatan yang disebut penelitian.

1 - 16

Unit 1

Ketika melakukan penelitian, Anda tidak diijinkan untuk melakukan penelitian secara sembarang. Anda harus taat asas. Anda harus menggunakan metode ilmiah. Ilmu pengetahuan sebagai prosedur merujuk kepada suatu metode ilmiah yang meliputi alat pengumpul data, langkah-langkah pengumpulan data, dan cara analisis data. Nah, jika ingin disebut telah menguasai suatu ilmu pengetahuan, Anda perlu memiliki keterampilan penelitian (aktivitas), menguasai metode ilmiah serta mengerti pengetahuan yang dihasilkan (The Liang Gie. 2000).

5. Berpikir ilmiah
Dalam pengembaraan mencari pengetahuan, selain melakukan pengamatan dan percobaan, Anda juga memerlukan sejumlah konsep yang sering dipakai dalam berpikir dan berkomunikasi dengan sesama pencari pengetahuan, di antaranya adalah: fakta, hipotesis, teori, bukti, hukum alam dan paradigma. Fakta adalah suatu kebenaran yang diketahui melalui pengamatan atau pengalaman aktual. Misalnya: ayam bertelur, listrik mengalir, kawat bergetar merupakan contoh fakta. Apakah merupakan fakta bahwa umur alam semesta hingga saat sudah mencapai sekitar 20 milyar tahun? Apakah fakta bahwa PKI mencoba merebut kekuasaan Presiden Sukarno? Apakah fakta bahwa menjelang subuh ayam jantan berkokok? Hipotesis merupakan suatu proposisi yang menjelaskan mengapa suatu fenomena terjadi. Hipotesis sering dipakai sebagai pedoman untuk investigasi selanjutnya. Andaikan Anda beberapa kali melemparkan sebuah bola vertikal ke atas dan berhasil menangkapnya kembali sebelum bola menyentuh tanah. Selanjutnya, Anda memikirkan apa mungkin masih dapat tertangkap apa bila yang dilemparkan itu sebongkah batu yang cukup berat. Tentu Anda akan membuat perkiraan. Perkiraan itulah yang disebut hipotesis. Selanjutnya, Anda mencoba melempar sebongkah batu dan menangkapnya. Anda melakukan percobaan untuk menguji kebenaran perkiraan yang Anda buat. Teori merupakan serangkaian proposisi yang menjelaskan suatu fenomena dan didukung oleh sangat banya bukti faktual. Teori juga dapat digunakan untuk membuat perkiraan-perkiraan selanjutnya. Evidensi merupakan hasil pengukuan dan pengamatan fisik yang digunakan untuk memahami suatu fenomena. Evidensi sering juga disebut bukti empiris. Hukum alam adalah suatu teori yang menjelaskan tentang suatu fenomena yang biasanya berlaku sangat umum. Misalnya, hukum gravitasi Newton yang menjelaskan fenomena tarik-menarik antara dua benda dipandang orang sebagai hukum alam karena berlaku di mana saja, kapan saja, dan juga sembarang benda. Hukum alam berbeda dengan hukum yang dibuat oleh suatu negara. Hukum negara bersifat mengatur, hukum alam bersifat menunjukkan adanya suatu hubungan.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 17

Latihan 4
Perhatikan pernyataan ini. Tadi pagi saya melihat kecelakaan di jalan A.Yani. Seorang ibu dihantam habis oleh sebuah truk yang melaju sangat kencang. Semua orang yang melihat langsung, menjerit-jerit histeris. Pertanyaan: Apakah pernyataan semacam ini dapat digolongkan sebagai sesuatu yang ilmiah?

B. Rangkuman
Kegiatan mengetahui merupakan bagian dari kegiatan sadar. Kita disebut mengetahui jika kita mempunyai pengalaman baik secara indrawi maupun non-indrawi sehingga menghasilkan suatu pemahaman terhadap objek yang kita hadapi yang telah direnungkan kembali tentang kebenarannya. Dalam sajian ilmiah, kita menghadapi satu atau beberapa konsep beserta simbolsimbol dan deskripsimya. Deskripsi dari suatu konsepsi disebut konsepsi. Pemahaman tentang sesuatu menghasilkan suatu pengetahuan. Ada beberapa jenis kebenaran pengetahuan, yaitu kebenaran faktual, kebenaran logis, kebenaran subjektif dan kebenaran konsensus. Pengetahuan yang dibangun mungkin dapat dimasukkan ke dalam ilmu pengetahuan. Ilmu pengetahuan merupakan kumpulan pengetahuan yang tersusun secara sistematis yang mencakup proses, prosedur dan produknya (pengetahuan itu sendiri). Penemuan suatu pengetahuan hanya dapat terjadi kalau dilakukan kegiatan berpikir ilmiah yang meliputi fakta, hipotesis, teori, bukti, hukum alam dan paradigma.

1 - 18

Unit 1

Subunit 3 Ilmu Pengetahuan Alam (IPA)

S

etelah diajak menjelajahi pengetahuan pada umumnya, Anda saat ini diundang untuk memasuki belantara Ilmu Pengetahuan Alam (IPA). Anda telah belajar IPA sejak di Sekolah Dasar. Sudah barang tentu Anda dapat menjawab pertanyaan apakah IPA itu. Ya, IPA terdiri atas Biologi, Fisika dan Kimia. Pada tingkat yang lebih tinggi dimasukkan juga geologi, geodesi, austronomi. Apa yang dipelajari Biologi, fisika, dan kimia? Dan, apa definisi IPA?. Anda dapat menemukannya di banyak buku tentang IPA atau dapat menelusurinya di internet.

A. Uraian 1. IPA itu apa?
Secara ringkas dapat dikatakan IPA merupakan usaha manusia dalam memahami alam semesta melalui pengamatan yang tepat (correct) pada sasaran, serta menggunakan prosedur yang benar (true), dan dijelaskan dengan penalaran yang sahih (valid) sehingga dihasilkan kesimpulan yang betul (truth). Jadi, IPA mengandung tiga hal: proses (usaha manusia memahami alam semesta), prosedur (pengamatan yang tepat dan prosedurnya benar), dan produk (kesimpulannya betul). Ada tiga pertanyaan mendasar dalam IPA yang memerlukan jawaban, yaitu: apa yang terjadi? Bagaimana itu terjadi?, dan mengapa itu terjadi? • Apa yang terjadi? Apa yang Anda cari saat pergi mengikuti ahli geologi ke daearah korban gempa? Apa yang Anda cari pada saat membaca laporan perjalanan seorang austronout? Semuanya itu ingin menjawab pertanyaan: “Apa yang terjadi?” Bagaimana itu terjadi? Anda membandingkan jenis batuan dari pegunungan Jayawijaya dan batuan dari pegunungan selatan Jawa, atau Anda laporan perjalanan austronout Amerika dan austronout Rusia. Apa tujuannya? Anda ingin menjawab pertanyaan: : “Bagaimana itu terjadi?” Mengapa itu terjadi? Pertanyaan itu juga dibuat oleh para ahli IPA. Mereka bertanya tentang apa yang terjadi disana dan bagaimana itu terjadi. Selanjutnya mereka akan membuat rekonstruksi sejarah objek yang mereka pelajari, entah itu binatang, entah tetumbuhan, entah batu-batuan, dsb. Semua usaha itu diarahkan untuk menjawab pertanyaan: “Mengapa itu terjadi?”

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 19

Jawaban ketiga pertanyaan ini diharapkan dapat membangun Ilmu Pengetahuan Alam yang sedang dipelajari. Sebagai ilmu pengetahuan, IPA meliputi proses, prosedur, dan produk. Perhatikan diagram 1.3.
Konsep

Produk simbol konsepsi

Bertujuan

IPA

Menguji hipotesis

Proses Rasional Kognitif Mengamati fenomena

Prosedur Menyusun hipotesis

Diagram 1.3

Latihan 1
Buatlah tiga pertanyaan IPA yang mendasar berkaitan dengan pesawat Adam Air yang hilang dalam penerbangan Makasar-Manado Rambu-rambu: lihat dan cermati fakta-fata yang disampaikan di media massa. Misal: Jatuh di laut Penumpang tidak ada yang ditemukan Badan pesawat tidak dapat ditemukan Penerbangan dari Makasar ke Manado Kotak hitam tidak ditemukan Berdasarkan fakta-fakta itu buatlah suatu putusan. Putusan adalah pernyataan yang dapat bernilai benar atau salah.

2. IPA sebagai proses
Kegiatan IPA berlangsung dengan cara khusus. Tujuan IPA adalah memahami alam semesta. Kebahagian IPA memancar dari kebebasannya menjelajahi alam semesta dan melakukan eksplorasi. Namun demikian, agar suatu temuan memiliki validitas yang tinggi, maka diperlukan suatu pedoman. Kebenaran IPA bergantung pada evidensi-evidensi dari dunia nyata Gambar 1.4
1 - 20
Unit 1

yang dianalisis dan diinterpretasikan secara logis. Proses kreatif memang penting dalam berpikir IPA, namun tunduk pada aturan tertentu tetap diperlukan. IPA bersifat kontekstual baik waktu maupun budaya. IPA sebagai proses merujuk suatu aktivitas ilmiah yang dilakukan para ahli IPA. Setiap aktivitas ilmiah mempunyai ciri rasional, kognitif dan bertujuan. Aktivitas Anda dalam mencari ilmu memang menggunakan kemampuan pikiran untuk menalarkannya. Dalam melaksanakan aktivitas ilmiah yang merupakan kegiatan kognitif, Anda harus memiliki tujuan, yaitu mencari kebenaran, mencari penjelasan yang terbaik. Aktivitas ilmiah semacam ini dipayungi oleh suatu kegiatan yang disebut penelitian.

3. IPA sebagai proses merupakan suatu aktivitas kognitif
Ada beberapa hal yang harus diperhatikan untuk menyatakan IPA sebagai aktivitas kognitif. Pertama IPA bukan seni. Seni merupakan usaha manusia untuk mengungkapkan perasaannya atau gagasannya sehingga orang lain merasa senang dan bahagia. Karena itu, seni sangat individual. IPA, boleh jadi individual dalam hal mencari dan mempelajarinya, tetapi pengetahuan yang Anda konstruksi memerlukan validasi orang lain sehingga menjadi yang paling baik yang dapat diterima bersama. IPA merupakan usaha bersama dalam memahami dunia sekitar. Kedua, IPA bukan teknologi. Anda mungkin, seperti juga yang lain, sering merancukan antara IPA dan teknologi. Apa yang dilakukan orang dengan IPA dan apa yang dilakukan orang dengan teknologi tidak sama. Anda belajar IPA karena ingin tahu tentang apa yang terjadi dan mengapa itu terjadi. Sedangkan, orang lain yang belajar teknologi ingin mengetahui bagaimana cara menggunakan itu untuk membuat sesuatu sehingga hidup manusia lebih nyaman. Anda belajar IPA tetang motor listrik tidak berarti juga belajar bagaimana cara membuat kipas angin, bukan? Ketiga, IPA bukan agama. IPA dan agama berbeda. IPA mencari penjelasan tentang asal, hakikat, dan proses yang terjadi di alam semesta yang secara fisik teramati. Agama mencari penjelasan tentang makna dari keberadaan manusia di dunia ini, untuk memahami jiwa manusia, menentapkan apa yang terjadi sesudah kematian, serta menetapkan bentuk ibadah yang semstinya dilakukan oleh manusia. Karena itu, kita tidak perlu mempertentangkan antara penjelasan IPA dengan penjelasan agama. Keduanya sungguh berbeda. Walaupun demikian, IPA bukan suatu kebenaran yang pasti. Mungkin Anda berpendapat bahwa IPA merupakan ilmu pengetahuan yang seratus persen benar. Artinya, pengetahuan IPA diyakini sebagai suatu kebenaran yang pasti, yang harus kita terima begitu saja tanpa bertanya-tanya lagi. Kita terima tanpa keraguan sebagai suatu kebenaran. Benarkah demikian?

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 21

Ambil sebuah contoh ada teori atom terdiri atas inti dan electron yang mengobit inti. Menurut Anda, teori ini benar atau salah? Kita tahu bahwa banyak bukti yang mendukung teori ini. Namun demikian, belum ada satu orang pun yang sungguh dapat mengisolasi satu atom dalam pengamatannya. Karena itu, sesungguhnya orang tidak tahu dengan pasti tentang atom itu. Gambar 1.5 Kita menerima hal itu sebagai teori yang berguna untuk menjelaskan beberapa sifat atom. Tetapi ada sifat-sifat lainnya yang tidak dapat diterangkan dengan teori itu. Para ahli fisika, kimia, biologi telah menjelajahi IPA. Para ahli menyusun teori dan telah menguji kebenarannya. Namun demikian, para ahli juga siap menerima buktibukti baru, walaupun bukti-bukti itu akan menyebabkan teori yang disusunnya harus direvisi atau bahkan digugurkan. Jika Anda bertanya tentang sesuatu yang tidak langsung dapat diamati, misalnya berapa jumlah bintang yang ada di alam semesta ini, maka bagaimana bentuk jawaban mereka? Pada umumnya, mereka mengatakan: “sejauh yang telah diketahui jumlah bintang di jagad raya ini adalah …” atau “…sejauh pengetahuan yang ada hingga saat ini, ada sebanyak …. Bintang di alam semesta”. Jawaban yang bagi masyarakat umum tidak memuaskan karena tidak ada kepastian. Itulah yang dilakukan para ahli IPA. Mereka berusaha mencapai kesimpulan yang paling baik berdasarkan bukti-bukti terkini dan paling lengkap. Ada kata-kata bijak yang juga dapat dipelajari dari para ahli. Seseorang menerima suatu ketidakpastian dalam pikirannya tidak berarti keliru. Bahkan lebih mendekati kebenaran daripada para ahli yang menyatakan kepastian mutlak. IPA mencari penjelasan tentang alam semesta. Penjelasan IPA diuji berdasarkan evidensi-evidensi yang berasal dari alam semesta itu sendiri. Evidensi-evidensi diperoleh melalui pancaindra atau perpanjangannya. Pengetahuan IPA cukup reliabel walaupun bersifat tentatif. Pengetahuan IPA tidak diperoleh berdasarkan pemungutan suara tetapi berdasarkan derajad kelengkapannya, kemasuk-akalannya, dan manfaatnya. Jadi IPA tidak demokratis. Sebaliknya, IPA juga tidak dogmatis. Kebenaran IPA siap untuk ditinjau kembali, siap direvisi, siap ditelaah ulang.

Latihan 2
Sampai dengan tahun 2006, Agustus, Pluto dikenal sebagai salah satu planet pada tata surya kita. Namun, pada tahun 2006 para ahli menyepakati untuk mencoret dari daftar anggota planet tata surya kita. Mana yang benar?

1 - 22

Unit 1

Rambu-rambu: pengertian planet merupakan sebuah kesepakatan yangdibuat para ahli astronomi untuk mempermudah dalam mengamati benda-benda langit dan mengkomunikasikan dengan sesamanya. Sebelum 2006, definisi planet berbeda dengan definisi 2006. Jadi, ada kemungkinan Pluto tidak memenuhi definisi yang baru.

4. IPA sebagai prosedur
Pengetahuan IPA dibangun melalui penalaran inferensi berdasarkan data yang tersedia. Kebenarannya diuji lewat pengamatan nyata. Bagi yang tidak memenuhi syarat dengan sendirinya gugur atau direvisi ulang. Semua temuan IPA memerlukan uji oleh teman sejawat dan juga perlu replikasi. Semakin sederhana penjelasannya semakin diterima oleh masyarakat IPA. Lihatlah hukum gravitasi Newton, teori relativitas khusus Einstein, ketidakpastian Heisenberg dsb.

realita

literatur

Masalah

data

Diagram 1.4

Apa yang dilakukan para ahli IPA? Tentu Anda akan menjawab, seperti yang sering muncul pada laporan penelitian para pemula, yaitu: ”masalah-hipotesis-prosedurdata-kesimpulan”. Tetapi, sesungguhnya, para ahli tidak selalu sampai pada suatu kesimpulan final, yang dilakukan adalah bertanya, investigasi, mengajukan hipotesis, bertanya, investigasi, dan membuat hipotesis secara terus-menerus dalam setiap kegiatan dan semua tingkatan. IPA sungguh sebagai suatu proses memahami alam semesta. Inilah prosedur ilmiah yang dikembangkan oleh para ahli IPA. IPA merupakan suatu metode ilmiah.

5. Apa arti metode ilmiah?
Metode ilmiah merupakan cara terbaik untuk memisahkan yang benar dari yang tidak benar. Untuk itu, langkah apa saja yang Anda lakukan? • Melakukan Observasi

Observasi tentang keadaan sekitar merupakan langkah paling awal dari suatu kerja ilmiah. Anda dapat mengobservasi pengalaman Anda sendiri, sumber-sumber belajar, dan dari percobaan-percobaan eksploratori/percobaan pendahuluan. Hasil observasi digunakan untuk memilih suatu topik yang akan dikerjakan. Misalnya, Anda melihat bintik hitam pada sepotong roti tawar dan bertanya-tanya bagaimana pertumbuhan bintik hitam itu. Dengan demikan, topik Anda adalah ‘reproduksi jamur’.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 23

Setelah memiliki suatu topik, Anda dapat melanjutkannya dengan pengamatan yang lebih seksama atau melakukan percobaan eksploratori. Anda memilih sepotong roti tawar yang masih segar, menempatkannya di sebuah kotak roti, dan mengamati pertumbuhan jamur dari waktu ke waktu dalam beberapa hari. Kegiatan ini memberikan informasi yang Anda perlukan bagi langkah selanjutnya yaitu mengidentifikasi masalah. Gunakan referensi bahan cetak: buku, jurnal, majalah, surat kabar, tentu saja juga yang elektronik (on-line). Gunakan juga informasi yang berasal dari para profesional: guru/dosen, pustakawan, dan ilmuwan –fisikawan dan biologiawan misalnya. Jangan lupa lakukan percobaan eksplanatori yang lain yang berkaitan dengan topik Anda. Masalah adalah pertanyaan ilmiah yang akan Anda jawab. Ada baiknya pertanyaan ini berbentuk terbuka. (jawabannya bukan ‘ya’ atau ‘tidak’). Misalnya: “Bagaimana cahaya mempengaruhi reporduksi jamur hitam pada roti tawar putih?”. Anda harus membatasi masalah. Dalam contoh ini, Anda membatasi satu penggal kehidupan jamur yaitu reproduksi, satu jenis jamur yaitu jamur hitam, satu jenis roti yaitu roti tawar putih, satu faktor yang berpengaruh pada pertumbuhan yaitu cahaya. Coba bandingkan dengan pertanyaan ini: “Bagaimana cahaya mempengaruhi jamur?”. Anda tentu melihat berbagai bagian dari proses kehidupan dan berbagai macam jamur, serta berbagai macam mediumnya. Terlalu luas bukan?. Buatlah suatu rumusan pertanyaan pecobaan, yaitu suatu pertanyaan yang jawabannya perlu ditemukan lewat suatu atau sejumlah percobaan. Pertanyaan: “Apakah jamur hitam itu?” bukanlah pertanyaan percobaan. Jawabannya dapat Anda temukan dalam buku bacaan. Sebaliknya, pertanyaan: “Bagaimana pertumbuhan jamur hitam pada roti tawar di dalam kotak kue yang disimpan pada suhu kamar dan disinari lampu listrik 15 watt?” merupakan pertayaan pecobaan. Jawabannya ditemukan dengan cara mencobanya. • Menyusun Hipotesis

Hipotesis adalah suatu gagasan solusi dari suatu masalah, berdasarkan pengetahuan dan penelitian. Hipotesis berisi dua hal yang saling berkaitan. Misalnya: “Reproduksi jamur hitam pada roti tawar memerlukan cahaya dengan intensitas tinggi”. Hipotesis semacam ini mengandung: informasi tentang reproduksi jamur hitam dan intensitas cahaya yang jatuh pada jamur itu. Sebaiknya, hipotesis dibuat berdasarkan hasil percobaan eksploratif yang telah dilakukan. • Menguji hipotesis melalui percobaan

Langkah ketiga adalah menguji hipotesis melalui satu atau beberapa percobaan. Sesuatu yang berpengaruh pada percobaan disebut variabel. Ada tiga macam variabel: bebas, terikat, dan kontrol. Variabel bebas adalah variabel yang sengaja Anda manipulasi. Misalnya, cahaya dengan berbagai intensitas diarahkan ke jamur hitam. Anda memilih intensitas cahaya yang diarahkan kepada jamur itu.
1 - 24
Unit 1

Variabel terikat adalah variabel yang sedang Anda amati, yang berubah responnya terhadap perubahan varabel bebas. Contohnya adalah ‘pertumbuhan jamur hitam’. Variabel kontrol adalah variabel yang tidak Anda ubah selama percobaan. Misalnya: medium jamur yaitu roti tawar putih, jenis jamur yaitu jamur hitam. Perlu diperhatikan, sebaiknya percobaan Anda hanya menggunakan satu variabel bebas. Dapat dilakukan percobaan ulang jika mungkin untuk verifikasi hasilnya. Sebaiknya dibuat juga kontrol. Kontrol sama persis dengan percobaan yang sesungguhnya, kecuali absennya variabel bebas. • Membuat kesimpulan

Kesimpulan merupakan ringkasan (summary) hasil percobaan yang Anda lakukan. Kesimpulan berupa pernyataan hubungan antara hasil dan hipotesis. Misalnya, ‘seperti yang telah diutarakan dalam hipotesis, percobaan menunjukkan bahwa pertumbuhan jamur hitam pada medium roti tawar putih memerlukan cahaya dengan intensitas yang tinggi. Percobaan ini dilaksanakan dalam waktu satu minggu”. Penjelasan tentang hasil yang bertentangan dengan hipotesis sebaiknya juga dimasukkan jika diperlukan. Misalnya, ‘Sesungguhnya, ada sebagian cahaya dari lampu yang menyusup pada kotak kotak kontrol, karena berdekatan’. Jika dimungkinkan kesimpulan diakhiri dengan gagasan selanjutnya. Misalnya, “Medium mungkin dapat diubah bukan roti tawar putih tetapi roti yang lain”. Apa yang Anda lakukan jika percobaan itu tidak mendukung hipotesis? Jangan berusaha mengubah hipotesis. Carilah penjelasannya yang mungkin mengapa terjadi perbedaan itu. Cari cara lain yang mungkin dapat dibuat percobaan baru.

Latihan 1
Dikatakan suhu udara saat ini 27 derajad celcius atau 300 kelvin. Mana yang betul? Rambu-rambu: derajad celcius atau derajad Kelvin merupakan salah satu prosedur dalam pelaporan tentang suhu. Ada rumus untuk melakukan konversi dari derajad celcius ke derajad Kelvin dan sebaliknya.

5. IPA sebagai produk ilmiah
IPA sebagai produk ilmiah dapat berupa pengetahuan IPA yang dapat Anda temukan di dalam buku-buku ajar, majalah-majalah ilmiah, buku-buku teks, artikel ilmiah yang terbit pada jurnal, serta pernyataan-pernyataan para ahli IPA. Secara umum produk ilmu pengetahuan itu dapat dibagi menjadi: fakta, konsep, lambang, konsepsi/penjelasan, dan teori. Ketika para ilmuwan yang mengamati suatu fenomena alam, mereka memperoleh sejumlah fakta dan informasi tentang hal-hal yang terkait dengan fenomena tersebut. Selanjutnya, mereka membangun konsepkonsep IPA berupa sebuah kata atau gabungan dua kata atau lebih. Misalnya: panas,

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 25

suhu, massa, panas jenis, volume, massa jenis, gerak berubah peraturan, gerak lurus berubah beraturan. Untuk mempermudah komunikasi antar mereka sendiri atau dengan masyarakat umum, para pakar menyusun banyak lambang/simbol. Misalnya: Q lambang untuk panas, T lambang untuk suhu, m lambang untuk massa, V lambang untuk volume. Anda perlu hati-hati dan teliti pada saat mempergunakan lambang-lambang ini. Karena banyak lambang yang sama atau mirip. Misalnya, r bias sebagai lambing jarijari dan bias juga jarak dua benda dalam gaya gravitasi Newton. υ lambang kecepatan, υ lambang frekuensi. Perhatikan juga hurupnya, ‘hurup kecil’ atau ‘hurup besar’. Misalnya, a untuk percepatan dan A untuk luas bidang atau amplitude getaran, f gaya gesek, F gaya pada umumnya, dsb. Lambang harap digunakan sesuai dengan kesempatan, jangan diubah! p untuk panjang, I untuk kuat arus. Penjelasan para ahli tentang suatu fenomena disajikan dalam bentuk deskripsi yang dinyatakan dengan konsep-konsep IPA yang disusun saat itu atau konsep-konsep yang telah ada sebelumnya dan hubungan antar konsep yang terjadi. Definisi merupakan salah satu bentuk deskripsi formal dari suatu konsep. Hubungan antar konsep disajikan dalam bentuk teori/hokum/rumus IPA. Deskripsi seseorang tentang konsep-konsep IPA sering diberi label konsepsi. Ada konsepsi ilmuwan, ada konsepsi guru, ada konsepsi siswa, ada konsepsi pengarang buku ajar dsb. Konsepsi para ilmuwan, karena pada ilmunya paling jelas, paling lengkap, dan paling banyak manfaatnya di-‘anggap’ sebagai yang benar. Sedangkan semua konsepsi yang tidak konsisten dengan konsepsi ilmuwan digolongkan sebagai miskonsepsi. Ingat, ada miskonsepsi guru/dosen, ada miskonsepsi siswa/maha siswa, ada miskonsepsi penulis buku ajar dsb. Anda perlu mengkritisi miskonsepsi ini.Berdasarkan konsep-konsep IPA ini dibangunlah teori. Ada banyak pengertian tentang teori. Teori sering dipadankan dengan terkaan, opini, atau spekulasi. Dalam penggunaan semacam ini, ‘teori’ tidak perlu dukungan fakta, tidak perlu konsisten dengan realita. Terkaan, opini, atau spekulasi bisa dipandang sebagai suatu titik awal dari penyusunan teori. Dalam IPA, teori merupakan deskripsi matematis, penjelasan logis, hipotesis yang telah diverifikasi, atau suatu model interaksi dalam suatu fenomena alam yang telah dibuktikan kebenarannya. Fakta dan teori mesti konsisten sekalipun tampaknya berbeda. Misalnya, sebatang paku tertarik oleh kutub utara magnet. Tetapi, paku itu juga tertarik oleh kutub selatan magnet. Fakta berbeda. Teorinya? Sama, yaitu magnet dapat menarik besi.

Latihan 2
Beri contoh tentang: fakta, konsep, simbol dan teori pada lensa Rambu-rambu: fakta yang terkait pada lensa dapat sebutkan semua yang menjadi sifat lensa. Konsep pada lensa bisa diambilkan semua istilah teknis yang terkait
1 - 26
Unit 1

dengan lensa. Simbol –simbol dari lensa bisa disajikan semua hurup atau tanda lain yang sering digunakan untuk memberi tanda sesuatu pada sebuah lensa. Teori bisa menunjukkan hubungan antara jarak bayangan, jarak benda dan fokus.

6. Cabang-cabang IPA
Menurut Wikipedia, Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) adalah sebuah mata pelajaran yang membahas ilmu-ilmu biologi, fisika dan kimia untuk siswa Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Tingkat Pertama (SMP). Berikut uraiannya. BIOLOGI Biologi adalah ilmu pengetahuan mengenai kehidupan. Istilah ini diambil dari bahasa Latin, bios ("hidup") dan logos ("lambang", "ilmu"). Dahulu (sampai tahun 1970an) digunakan istilah ilmu hayat yang berarti "ilmu kehidupan", diambil dari bahasa Arab.

Gambar 1.6 Objek kajian biologi sangat luas dan mencakup semua makkhluk hidup. Berbagai cabang biologi yang mengkhususkan diri pada setiap kelompok organisme, misalnya: botani, zoologi, atau mikrobiologi. Ada pembagian lain, misalnya ciri-ciri fisik dipelajari dalam anatomi, fungsinya dipelajari dalam fisologi, perilaku dipelajari dalam etologi, baik pada masa sekarang dalam biologi evolusionair dan masa lalu paleobiologi. Bagaimana kehidupan muncul dipelajari dalam evolusi, bagaimana berinteraksi dengan lingkungan dipelajari dalam ekologi. Masih banyak cabang ilmu pengetahuan biologi. Karena itu, pembelajaran ilmu biologi ini dapat berbentuk fakultas (Fakultas Biologi) atau jurusan.(Jurusan Biologi yang bernaung di fakultas MIPA). FISIKA Fisika berasal dari bahasa Yunani yang berarti ilmu alam. Fisika mempelajari struktur materi dan interaksinya untuk memahami system alam dan system buatan (Teknologi). Gambar 1.7 Penjelasan atas alam berarti pemberian alam dengan menggunakan hukum. Hukum fisika tidak menyatakan apa yang seharusnya terjadi tetapi sesungguhnya ‘hanya’ menggambarkan hubungan. Maka hukum-hukum fisika tidak bersifat mengatur seperti hukum dalam kehidupan bernegara. Semua hukum fisika bersifat hipotetis,

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 27

artinya kebenarannya tidak pernah pasti secara mutlak. Oleh karena itu, fisika merupakan kombinasi antara praduga yang cemerlang dan ukuran yang pasti. Dibandingkan dengan biologi, cabang ilmu fisika lebih sedikit jumlahnya. Dalam Hyperphysics, misalnya, disebutkan sejumlah cabang fisika yang dipelajari ditingkat perguruan tinggi, yaitu: mekanika, listrik dan magnet, panas, optik dan penglihatan, fisika kuantum, fisika zat padat, astrofisika, geofisika, biofisika, fisika nuklir, fisika matematika, bunyi dan pendengaran. Namun demikian, fisika sungguh menjadi ilmu dasar. Struktur dan perubahan materi dapat dipakai untuk menjelaskan fenomena alam. Bahkan fenomena psikis manusiapun dapat direduksi dengan menggunakan konsep-konsep struktur dan perubahan materi ini. KIMIA Kata Kimia berasal dari bahasa Arab”alkimia” yang berarti "seni transformasi" atau Ilmu pengetahuan yang mempelajari mengenai komposisi dan sifat zat atau materi dari skala atom hingga skala molekul (tingkat mikroskopis. Kimia juga mempelajari perubahan atau transformasi serta interaksi mereka untuk membentuk materi yang ditemukan sehari-hari. Gambar 1.8 Selain itu pemahaman sifat dan interaksi atom individual juga dipelajari dalam kimia. Menurut kimia modern, sifat fisik materi ditentukan oleh struktur pada tingkat atom. Struktur tingkat atom ditentukan oleh gaya-gaya utama dalam alam. Kimia sering disebut sebagai "ilmu inti" karena menghubungkan berbagai ilmu lain, seperti fisika, ilmu bahan, nanoteknologi. Kedokteran, bioinformatika, dan geologi. Anda dapat mempelajari lebih lanjut melalui Wikipedia dan Hyperphysics yang dapat diakses dengan bebas. (science\Kimia - Wikipedia Indonesia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia.htm). Selain ketiga cabang itu sebenarnya masih ada dua cabang lain yang dipelajari di tingkat SD dan SMP tetapi kurang mendalam yaitu Ilmu Bumi dan astronomi. ILMU BUMI Ilmu bumi (earth science, geoscience) adalah suatu istilah untuk kumpulan cabang-cabang ilmu pengetahuan yang mempelajari bumi. Cabang ilmu ini menggunakan gabungan ilmu fisika, geografi, matematika, kimia dan biologi untuk memerikan lapisan-lapisan kulit bumi.
i f / /ib

Gambar 1.9

1 - 28

Unit 1

Ilmu Bumi memiliki sejumlah cabang, di antaranya adalah: Geologi yang mempelajari lapisan kulit bumi. Cabang lain adalah meneralogi, petrologi, paleontology, sedimentologi, geo kimia dan geodesi geofisika, serta ilmu tanah. ASTRONOMI Astronomi, secara etimologi berarti ilmu bintang. Astronomi adalah ilmu yang mempelajari peristiwa yang terjadi di luar bumi. Ilmu ini mempelajari evolusi, sifat fisik dan kimiawi benda-benda yang bisa dilihat di langit (dan di luar Bumi), juga proses yang melibatkan mereka. Gambar 1.10 Beberapa cabang astronomi adalah astrometry, mekanika langit, dan astrofisika. Khusus astrofisika teoritis, penelitiannya bisa dilakukan oleh orang yang berlatar belakang ilmu fisika atau matematika daripada astronomi. Astronomi adalah salah satu di antara sedikit ilmu pengetahuan di mana ‘praduga’ masih memainkan peran aktif, khususnya dalam hal penemuan dan pengamatan fenomena sementara. Jangan rancu dengan astrologi yang mengasumsikan bahwa takdir manusia dapat dikaitkan dengan letak benda-benda astronomis di langit. Meskipun memiliki asal-muasal yang sama, kedua bidang ini sangat berbeda; astronom menggunakan metode ilmiah sedangkan astrolog tidak.

B. Rangkuman
IPA merupakan salah satu dari banyak jenis ilmu pengetahuan, mempunyai tiga aspek yaitu: sebagi proses, sebagai prosedur dan sebagai produk. Pembelajaan IPA hingga saat ini masih menekankan IPA sebagi produk. Akibatnya, siswa kurang memiliki sikap ilmiah. Ada beberapa cabang IPA yang berkembang di Indonesia, diantaranya: biologi, fisika, kimia, astronomi, dan ilmu Bumi.

C. Tes formatif 3
1. Di bawah ini, yang merupakan pertanyaan IPA adalah.... a. bagaimana cara membuat kipas angin? b. di antara banyak model kipas angin ini, jenis yang mana yang paling baik? c. berapa kali putaran kipas angin ini dalaw waktu satu detik? d. mengapa baling-baling kipas angin ini berputar?

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 29

2. Di bawah ini, yang dipelajari dari IPA… a. bagaimana membuat bunga melati tumbuh subur? b. bagaimana cara memetik bunga melati agar layak di jual? c. bagaimana cara membuat bunga melati tidak mudah rontok? d. bagaimana bunga melati berkembang biak? 3. Jawaban yang sering diberikan para ahli IPA? a. umur alam semesta saat ini 20 milyar tahun b. umur alam semesta saat ini anatar 13 dan 20 milyar tahun c. sejauh bukti yang ada umur alam semesta sekitar 13 milyar tahun d. paling rendah umur alam semesta saat ini 13 milyar tahun 4. Apa yang akan Anda lakukan apabila mendapat penjelasan IPA berbeda dengan penjelasan agama? a. menolak penjelasan agama b. menolak penjelasan IPA c. meragukan pemberi penjelasan d. menerima perbedaan paradigma 5. Pertanyaan di bawah ini yang batas-batasnya jelas sehinga memudahkan dalam observasi IPA adalah… a. hal-hal apa saja yang menjadi penyebab banjir? b. apakah sampah dapat menyebabkan banjir? c. perilaku manusia apa saja yang menjadi penyebab banjir? d. apa pen yebab banjir? 6. Anda membuat hipotesis: Kualitas gizi mempengaruhi perkembangan otak anakanak balita. Apa yang menjadi variabel bebasnya? a. bukan gizi b. kualitas gizi c. gizi yang baik d. gizi yang kurang baik 7. Di bawah ini, yang merupakan fakta adalah… a. lampu listrik paling murah b. lampu listrik sangat mahal c. lampu listrik padam d. lampu listrik paling terang 8. Di bawah ini, yang merupakan teori adalah… a. sepotong paku ditarik kutub magnet utara b. sepotong jarum ditarik kutub magnet selatan c. dua kuub magnet yang sejenis tolak menolak d. besar gaya tarik magnet dipengaruhi besar medannya

1 - 30

Unit 1

9. Apa yang dipelajari fisika? a. pertumbuhan jamur di bawah sinar matahari b. pertambahan panjang batang besijika dipanasi c. penyebaran karat pada besi pada bangkai mobil d. perubahan letak garis pantai 10. Apa yang dipelajari biologi? a. penyerapan unsur hara pada tetumbuhan b. dosis pupuk untuk pertumbuhan padi sawah c. cara memanen padi sawah yang efisien d. cara menyimpan padi agar tahan lama

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 31

D. Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Fotrmatif 2 yang terdapat pada bagian akhir Unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Gunakanlah rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Subunit 2. Rumus: Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai : 90 – 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat melanjutkan dengan Unit selanjutnya. Selamat untuk Anda ! Tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mempelajari kembali materi Subunit 2 terutama bagian yang belum Anda kuasai. X 100%

1 - 32

Unit 1

Subunit 4 Bidang Empat Ilmu Pengetahuan Alam
ewasa ini, ilmu pengetahuan telah berkembang sangat pesat. Cabang baru muncul hampir di setiap waktu. Orang menjadi sangat spesialis. Karena itu, sering kita menjadi kehilangan arah karena kita tidak mengetahui posisi yang sesungguhnya. Pada unit 1 subunit 4 ini, Anda dibawa masuk ke dalam cakrawala ilmu pengetahuan secara filosifis dengan harapan Anda dapat membayangkan posisi IPA di antara ilmu pengetahuan yang lain.

D

A. Uraian
Filsafat

MIPA

Sosial-budaya

Gambar 4.1

Teknologi

Diagram 1.5 Leo Sutrisno (2000) membagi ilmu pengetahuan menjadi empat kelompok. Pertama, kelompok ilmu pengetahuan yang memiliki pertanyaan mendasar: “Mengapa sesuatu itu terjadi?” Kelompok ini digabungkan dengan nama MIPA. Kedua, kelompok ilmu pengetahuan yang selalu menanyakan bagaimana cara menggunakan sesuatu itu untuk membuat hidup manusia lebih nyaman. Kelompok ini digabungkan dalam naungan kata Teknologi. Kelompok ilmu pengetahuan yang ketiga mengajukan pertanyaan bagaimana sebaiknya agar hidup manusia ini selaras dengan lingkungannya. Kelompok ini dinaungi dalam Ilmu sosial-budaya. Dan, keempat, kelompok ilmu pengetahuan yang tidak hanya mempelajari masalah di dunia saja tetapi juga ke ‘kehidupan di seberang sana’. Ilmu pengetahuan yang ada di kelompok ini mengajukan pertanyaan: Mana yang boleh dan mana yang tidak boleh dilakukan agar hidup sekarang ini dan yang akan dating tetap baik? Kelompok ini bergabung dalam kelompok filsafat-teologi. Perhatikan diagram 1.5.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 33

1. Kelompok MIPA

Gambar 1.11 Ilmu pengetahuan yang tergabung dalam naungan nama MIPA mengembangkan pengetahuannya untuk menjawab pertanyaan: “Mengapa fenomena itu terjadi?” Jika fenomena itu berkaitan dengan kehidupan maka yang menjawab pertanyaan itu adalah biologi. Bila fenomena itu terkait dengan struktur materi dan interaksinya maka yang menjawab adalah fisika. Jika fenomena itu terkait dengan struktur atom dan molekul dan interaksinya dengan yang lain akan dijawab oleh ilmu kimia. Jika fenomena itu terkait dengan perut bumi maka yang menjawab adalah ilmu bumi. Dan, jika fenomena itu terkait dengan peristiwa jagad raya maka dijawab oleh astronomi. Sekali lagi, pertanyaan utama bidang IPA adalah ‘Mengapa itu terjadi?’. Misalnya: mengapa terjadi tsunami? mengapa terjadi gempa?, mengapa terjadi banjir?. mengapa terjadi kebakaran?, mengapa pesawat terbang dapat jatuh?, mengapa terjadi kapal tenggelam? mengapa Lumpur panas dapat keluar dari perut bumi? mengapa gunung Merapi meletus? Dsb. Jawaban untuk pertanyaan semacam ini berupa penjelasan. Biasanya, penjelasan itu berbentuk sebab-akibat, karena ini maka begitu. Penjelasan semacam ini sesungguhnya tidak merugikan siapa pun. Dikatakan MIPA bebas nilai. Penjelasan-penjelasan MIPA tidak terkait dengan norma atau tata nilai masyarkat tertentu.

Latihan 1
Coba Anda cari melalui internet, cabang-cabang Biologi, Fisika, Kimia dan Matematika. Paling tidak Anda harus mendapatkan 5 cabang masing-masing bidang ini. Rambu-rambu: Coba masuk ke salah satu mesin pencari kata (misal: Google). 2. Kelompok Teknologi

Gambar 1.12

1 - 34

Unit 1

Anda pasti tahu arti kata teknologi? Teknologi menjawab pertanyaan: “Bagaimana cara memperngunakan fenomena seperti itu untuk membuat hidup menusia lebih nyaman?” Ada banyak banyak definisi dan penjelasan tentang teknologi. Misalnya, teknologi adalah pengembangan dan penerapan dari alat, mesin, proses, material yang mempermudah hidup manusia. Cabang-cabang teknologi yang sering kita dengar di antarnya adalah: Nanoteknologi, teknologi telekomunikasi, teknologi informasi, teknologi pancapanen, teknologi nuklir. Dalam pembicaraan lain, orang sering membedakan teknologi dengan teknik. Dikatakan bahwa teknik adalah penerapan teknologi untuk menyelesaikan permasalahan manusia. Hal ini diselesaikan lewat pengetahuan, matematika, pengalaman praktis yang diterapkan untuk mendesain objek, atau proses yang berguna. Para praktisi teknik profesional disebut Sarjana Teknik yang diperoleh pada Fakultas teknik. Cabang-cabangnya yang sering kita dengar adalah: teknik elektro, teknik industri, teknik pertambangan dsb Kata teknologi sering menggambarkan penemuan dan alat yang menggunakan prinsip dan proses ilmiah yang baru ditemukan. Sering juga teknologi dilihat bagaimana menggabungkan sumber daya untuk memproduksi produk yang diinginkan. Karena teknologi dikaitkan dengan sumber daya produksi, maka teknologi mempunyai potensi merusak. Ambil contoh, dengan motor yang bagus Anda dapat melaju dengan kecepatan tinggi di jalan raya. Anda menjadi lebih nyaman, paling tidak lebih cepat sampai ke tujuan. Namun, apa yang akan terjadi apabila, tentunya murni kecelakaan, Anda menabrak orang lain? Selain memiliki potensi merusak, teknologi juga memiliki potensi kekuasaan. Ambil contoh, teknologi senjata. Negara-negara yang memiliki teknologi persenjataan canggih mempunyai kesempatan untuk ‘menguasai’ negara-negara lain. Anda, saat ini, memiliki komputer notebook (laptop) akan ‘tampak’ tampil lebih beda daripada yang lain. Karena itu, setiap menggunakan teknologi sebaiknya juga mempertimbangkan kedua potensi tersebut agar sungguh teknologi yang kita pakai membuat kita lebih nyaman bersama-sama dengan yang lain.

Latihan 2
Carilah cabang-cabang teknologi di internet. Paling tidak Anda harus mendapatkan 5 cabang lagi selain yang telah ada di sini. Apa bedanya dengan teknik? 3. Kelompok Ilmu pengetahuan sosial-budaya

Gambar 1.13
1 - 35

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

Apa yang dipelajari kelompok ilmu sosial budaya? Tengoklah, misalnya Antropologi dikatakan sebagai studi tentang manusia dan perilakunya serta menyusun pengertian yang lengkap tentang keanekaragamannya. Demikian juga dalam sosiologi, kita mempelajari tentang sifat, perilaku dan perkembangan masyarakat. Selanjutnya, kelompok seni budaya dipAndang sebagai proses dan intisari ekspresi dari kreativitas manusia. Masing-masing individu seniman memilih sendiri peraturan dan parameter yang menuntun kerja, proses, dan produknya. Sekali pun demikian, sekolah seni juga tiada kekurangan siswa. Mengapa?! Karena, mereka belajar dari pengalaman seniman masa lalu dan beberapa garis pedoman sudah muncul untuk mengungkap gagasan tertentu lewat simbolisme dan bentuk. (seperti bunga bakung yang bermakna kematian dan bunga mawar merah yang bermakna cinta). Dengan demikian, keteraturan, keindahan, keselarasan, keharmonisan, tetap menjadi sesuatu yang khas dalam ilmu sosial budaya. Pertanyaan mendasar yang coba dijawab oleh para pendukung ilmu sosial budaya adalah: “Bagaimana cara menggunakan produk teknologi itu agar tetap selaras dengan sekitarnya?” Jawaban dari pertanyaan ini adalah etika dan estetika. Orang mendapatkan pedoman untuk berlaku yang sebaik-baiknya sehingga tidak mengganggu keselarasan dan keindahan. Dengan begitu, potensi merusak dan kekuasaan dari teknologi diharapakan dapat diperkecil. Kita, akan menggunakan produk-produk teknologi hanya yang masih selaras dengan sekitar, produk teknologi yang tidak merusak alam sekitar.

Latihan 3
Bacalah kutipan di bawah ini. “Aku berjalan menyusuri anak sungai sampai ke hulu, di tengah gemericik air dan suara daun-daun cemara, keheningan pagi menyusup jiwaku. Perlahan-lahan kukenali kembali jejak langkahku. Perdamaian…ah, kata amat kusukai. Aku ingin membangun hidupku, sebagai jembatan menuju orang lain. (B.B. Tiatmoko. 2005. Pak Guru Tulus. Yogyakarta: Kanisius) Pertanyaan: berdasarkan makna yang diungkapkan sajian ini masuk pada bidang studi apa?. Berdasarkan bentuk sajiannya termasuk bidang studi apa? Rambu-rambu: Ia ingin mebangun hidupnya menjadi jembatan bagi orang lain. Keinginan itu diungkapkan dalam kalimat sastra.

1 - 36

Unit 1

4. Kelompok Filsafat-Teologi

Kita semua berada di Indonesia ini

Gambar 1.14 Hary Hamersma (2000) menyatakan bahwa pertanyaan tentang asal dan tujuan, tentang hidup dan kematian, tentang hakikat manusia, tidak terjawab oleh ilmu pengetahuan. Pertanyaan-pertanyaan ini juga mungkin tidak pernah terjawab oleh filsafat. Tetapi filsafat mengumpulkan pertanyaan-pertanyaan semacam itu, dan mencoba menjawabnya, menerangkannya. Kata filsafat berarti ‘cinta akan hikmat’, ‘cintan akan pengetahuan’. Seorang fisuf adalah orang ‘pencari hikmat atau pengetahuan’. Teologi adalah menelaah, berdasarkan nalar, mengenai hidup setelah mati, hidp diseberang sana’. Dengan demikian, teologi adalah ilmu yang mempelajari segala sesuatu yang berkaitan dengan keyakinan agama. Teologi meliputi segala sesuatu yang berhubungan dengan Tuhan.

Pertanyaan mendasar yang dikembangkan dalam kelompok filsafat dan teologi adalah: “Apa yang boleh dan apa yang tidak boleh dilakukan agar selalu benar?”. Semuanya diukur atas dasar kebenaran. Hanya yang benar yang boleh dilakukan. Sekalipun Anda dengan pengetahuan MIPA dapat menjelaskan mengapa itu terjadi, dengan pengetahuan teknologi dapat menerangkan bagaimana menggunakannya untuk membuat hidup manusia lebih nyaman, dengan ilmu sosial-budaya dapat menetapkan yang etis dan yang tidak, sehingga tidak merusak lingkungan sekitar, pertanyaan terakhir sebelum bertindak harus dipikirkan, yaitu apakah ini boleh atau tidak, apakah ini benar atau salah.

Jadi, sekali pun Anda dalam IPA bebas mempelajari segala sesuatu, ketika akan menggunakannya perlu dipikirkan hal-hal lain yang juga mendasar. Pertama, apakah cukup merusak atau tidak. Kedua, apakah melanggar etika estetika atau tidak, Ketiga, apakah ini benar dan boleh dilakukan atau tidak. Jika, tidak cukup periksa, jika tidak melanggar etika dan estetika dan jika itu benar dan boleh maka lakukanlah. Tetapi, kalau ketiga petanyaan itu ada jawaban yang negatif maka lupakan saja rencana

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 37

Anda. Karena, mungkin akan merusak, mungkin melanggar etika estetika, mungkin melanggar moral.

Latihan 4
Coba bedakan antara filsafat dan teologi Rambu-rambu: Coba masuk ke salah satu mesin pencari kata (misal: Google). Kemudian ketik: ‘agama wikipedia’ dan klik ‘go’ atau ‘cari’.

B. Rangkuman
Menurut pertanyaan dasar yang diajukan tentang apa yang dicari pada setiap bidang ilmu pengetahuan, ada empat kelompok ilmu pengetahuan. Kelompok MIPA menanyakan mengapa sesuatu itu terjadi. Jawaban dan penjelasannya masih bebas nilai. Terlepas dari ikatan sosial budaya masyarakat mana pun. Kelompok teknologi menjawab pertanyaan bagaimana cara menggunakan sesuatu itu untuk membuat hidup manusia lebih nyaman. Anda, perlu ingat bahwa teknologi yang digunakan itu memiliki potensi merusak dan kekuasaan. Jika tidak mengikuti prosedur yang disertakan oleh pembuatnya, teknologi yang Anda gunakan dapat merusak yang lain atau diri sendiri. Teknologi juga dapat menggoda Anda untuk ‘merebut kekuasaan’. Dengan teknologi Anda dapat menguasai orang lain. Kelompok ketiga, kelompok social budaya mengajukan pertanyaan bagamana cara bertindak yang selaras dengan yang lain. Jawaban dari pertanyaan ini adalah etika dan estetika, keteraturan. Dengan memperhatikan etika dan estetika diharapkan potensi merusak dan kekuasaan pemakai teknologi dapat dipekecil. Akhirnya, kelompok filsafat dan teologi mengembangkan pertanyaan mana tang boleh dan yang tidak boleh dilakukan. Jawabannya berupa moral. Anda, perlu memadukan keempat pertanyaan ini pada saat akan bertindak.

C. Tes formatif 4
1. Pada saat melakukan percobaan alat-alat listrik, apakah pertanyaan mendasar yang Anda ajukan? 2. Apa hubungan antara MIPA dan teknologi? 3. Apa hubungan antara MPIA dan social budaya? 4. Mengapa ilmu filsafat-teologi perlu dipelajari? 5. Coba buat pertanyaan mendasar mendasar apabila Anda akan membangun rumah tingkat dua di sebuah kampung yang kumuh?

1 - 38

Unit 1

Kunci Jawaban
Tes Formatif 1

1.

Pengetahuan: konsepsi manusia tentang fenomena alam

Manusia: melihat fenomena alam

Fakta: Fenomena alam

2.

Pengetahuan yang dikonstruksi manusia

Pengalaman manusia: mewarnai penafsiran

Pengetahuan yang sedang dipelajari

3. Pikiran manusia mempengaruhi kesimpulan yang dibuat 4. Contoh peran bahasa: konsepsi siswa tentang massa jenis ternyata dipengaruhi oleh kata ’masa’ yang berarti waktu/perioda dan ’jenis’ yang berarti macammacam 5. Minat menjadi filter yang mengarahkan perhatian seseorang terhadap suatu hal yang akan dipelajari Tes Formatif 2 1. Kesadaran, pengalaman, pemahaman, putusan 2. Kopsep: Kecepatan Konsepsi: jarak yang ditempuh oleh sebuah benda yang bergerak selama satu satuan (unit) waktu. 3. Ilmu pengetahuan adalah pengetahuan yang disusun secara sistematis 4. Kebenaran consensus: pengetahuan yang dikonstruksi, tetapi pada kesesuaiannya dengan pengetahuan yang dibangun oleh yang lain. Kebenaran logis: pengetahuan yang Anda konstruksi ditetapkan berdasarkan seberapa ketat Anda mengikuti hukum-hukum logika.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 39

Kebenaran subjektif : kebenaran yang melekat pada diri Anda sebagai pencari pengetahuan. Kebenaran objektif: kebenaran yang melekat pada realita 5. Berkayal bukan berpikir karena Berpikir adalah kegiatan manusia menangkap sesuatu kenyataan, merumuskannya ke dalam suatu pengertian, menyusun suatu putusan dan merangkaikan menjadi suatu kesimpulan Tes Formatif 3 1. c 2. d 3. c 4. d 5. b 6. b 7. c 8. d 9. b 10. a Tes Formatif 4 1. Mengapa arus ini mengalir dari sini ke sana? mengapa kawat kecil yang dialiri arus listrik dapa menyala? mengapa kawat listrik yang dialiri arus listrik menjauh dari kutub magnet? mengapa jika tombol itu ditekan arus listrik dapa mengalir? mengapa jika terjadi hubungan pendek dapat menghasilkan kebakaran? dsb dengan kata tanya mengapa. 2. MIPA menjawab pertanyaan mengapa sesuatu itu terjadi. Jawaban petanyaan ini menghasilakan pengetahuan MIPA. Teknologi memanfaatkan pengetahuan MIPA untuk menjawab pertanyaan, bagaimana cara menggunakan sesuatu itu agar dapat menbuat hidup menusia lebih nyaman. MIPA menyediakan ’bahan dasar’ teknologi 3. Ilmu sosial budaya menjawab pertanyaan bagaimana agar hidup kita ini tetap harmonis dengan sekitarnya. Ilmu sosial budaya merupakan ’rem’ bagi gerak MIPA agar tidak membuat disharmoni dengan sekitarnya. 4. Filsafat dan teologi memberikan tuntunan moral bagi semua orang karena menjawab pertanyaan apa yang boleh dan apa yang tidak boleh. Karena itu, sangat penting dipelajari agar secara moral hidup kita tetap dikontrol tanpa harus menunggu terbitnya peraturan pemerintah. 5. Apakah bangunan ini cocok di kampung ini? Apakah bangunan ini tidak merusak keharmonisan lingkungan di sini? Apakah boleh dibuat jendela yang menghadap ke samping dan ke belakang?

1 - 40

Unit 1

Daftar Pustaka
B.B. Tiatmoko. (2005). Pak Guru Tulus. Yogyakarta: Kanisius Barrow, John. (1991). Theories of Everything. Oxford Univ. Press. Hary Hamersma (2000). Pintu masuk kearah filsafat. Yogyakarta: Kanisius http://en.wikipedia.org/wiki/Theory http://evolution.berkeley.edu/evosite/nature/I3basicquestions.shtml http://physics.ucr.edu/~wudka/Physics7/Notes_www/node5.html http://www.gly.uga.edu/railsback/1122science2.html#WHATISSCIENCE http://hyperphysics.phy-astr.gsu.edu/hbase/hframe.html. J. Sudarminta. (2002). Epistemologi dasar. Yogyakarta: Kanisius. Kuhn, Thomas. (1962). The Structure of Scientific Revolutions. Univ. of Chicago Press. Leo Sutrisno (2000). Dasar-dasar sains. Pontianak: FKIP Untan. Moritz Schlick. (2001). Filsafat Alam. Pent. Cuk Ananta. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Pengantar filsafat ilmu (Edisi kedua) Yogyakarta: Liberty, Bab VI. VII. VIII. IX, dan http://www.gly.uga.edu/railsback/1122science7.html. Science\Filsafat - Wikipedia Indonesia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia. The Liang Gie (2000). Pengantar filsafat ilmu.Cet. ke-5. Yogyakarta: Liberty www.sikhnet.com/Sikhnet/Register.nsf/Files/Po.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 41

Glosarium
: ilmu yang mempelajari peristiwa yang terjadi di luar bumi. Ilmu ini mempelajari evolusi, sifat fisik dan kimiawi bendabenda yang bisa dilihat di langit (dan di luar Bumi), juga proses yang melibatkan mereka. Berpikir : kegiatan manusia menangkap sesuatu kenyataan, merumuskannya ke dalam suatu pengertian, menyusun suatu putusan dan merangkaikan menjadi suatu kesimpulan. Biologi : ilmu pengetahuan mengenai kehidupan. Data : karakteristik tentang suatu objek yang dihasilkan dari pengukuran. Evidensi : hasil pengukuan dan pengamatan fisik yang digunakan untuk memahami suatau fenomena Fakta : suatu kebenaran yang diketahui melalui pengamatan atau pengalaman aktual. Filsafat dan teologi : ilmu pengetahuan yang menjawab pertanyaan: “Apa yang boleh dan apa yang tidak boleh dilakukan agar selalu benar?”. Hipotesis : suatu proposisi yang menjelaskan mengapa suatu fenomena terjadi. Hukum alam : suatu teori yang menjelaskan tentang suatu fenomena yang biasanya berlaku sangat umum Ilmu pengetahuan (science): kumpulan sistematis dari pengetahuan. Ilmu sosial budaya : ilmu pengetahuan yang menjawab pertanyaan “Bagaimana cara menggunakan produk teknologi itu agar tetap selaras dengan sekitarnya?” Informasi : segala sesuatu yang terkait dengan suatu objek tetapi bukan dihasilkan dari pengukuran IPA : usaha manusia dalam memahami alam semesta melalui pengamatan yang tepat (correct) pada sasaran, serta menggunakan prosedur yang benar (true), dan dijelaskan dengan penalaran yang sahih (valid) sehingga dihasilkan kesimpulan yang betul (truth). Jadi, IPA mengandung tiga hal: proses (usaha manusia memahami alam semesta), prosedur (pengamatan yang tepat dan prosedurnya benar), dan produk (kesimpulannya betul). Kebenaran consensus : pengetahuan yang dikonstruksi, tetapi pada kesesuaiannya dengan pengetahuan yang dibangun oleh yang lain. Kebenaran logis : pengetahuan yang Anda konstruksi ditetapkan berdasarkan seberapa ketat Anda mengikuti hukum-hukum logika. Kebenaran subjektif : kebenaran yang melekat pada diri Anda sebagai pencari pengetahuan. Astronomi

1 - 42

Unit 1

Kimia

: Ilmu pengetahuan yang mempelajari mengenai komposisi dan sifat zat atau materi dari skala atom hingga skala molekul (tingkat mikroskopis. Konsep : representasi yang abstrak dan umum tentang sesuatu. Karena bersifat abstrak dan umum maka konsep bersifat mental Konsepsi : deskripsi suatu konsep memuat aspek keluasan (kelasnya) dan memuat aspek kedalaman (ciri-cirinya) Mengerti/mengetahui : kegiatan sadar kita mengalami sebagai objek yang tersaji dihadapan kita, memahami dan menimbang secara nalar kebenaran objek tersebut Mengetahui : keadaan seseorang yang mampu membuat putusan yang bernilai betul atau benar Pengalaman : keseluruhan bentuk ‘perjumpaan’ kita dengan yang lain, dengan alam sekitar kita. Pengetahuan ilmiah : pengetahuan yang diperoleh dan dipertanggungjawabkan secara ilmiah. Pengetahuan moral :jenis pengetahuan yang diperoleh dan dipertanggungjawabkan melalui pengalaman budaya masyarakat setempat. Pengetahuan religius : pegetahuan yang diperoleh dan dipertanggungjawabkan pengalaman spiritual dan iman kepercayaan Pengetahuan : seluruh keterangan dan gagasan yang terkandung dalam pernyataan-pernyataan yang dibuat mengenai sesuatu gejala/peristiwa baik yang bersifat ilmiah, sosial maupun keorangan. Putusan : suatu pernyataan yang mengandung nilai betul atau keliru. Realita : suatu kejadian, keadaan, kenyataan, atau suatu benda baik alam maupun buatan. Simbol/lambang : wakil dari sesuatu yang sedang kita Teknologi : ilmu pengtahuan yang menjawab pertanyaan: “Bagaimana cara memperngunakan fenomena seperti itu untuk membuat hidup menusia lebih nyaman?” Teori : serangkaian proposisi yang menjelaskan suatu fenomena dan didukung oleh sangat banya bukti faktual Variabel : sesuatu yang berpengaruh pada percobaan disebut.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 43

Unit 2
HAKEKAT PEMBELAJARAN IPA
Leo Sutrisno Hery Kresnadi A. Pendahuluan
Pada unit 1, Anda diajak untuk menelaah secara filosofis tentang Ilmu Pengetahuan Alam. Dalam unit 2 ini Anda diajak masuk lebih jauh, ke tataran yang lebih praktis, yaitu praktek pembelajaran IPA. Empat tradisi psikologi kognitif yang mempengaruhi pembelajaran IPA secara internasional akan disajikan pada bagian pertama, yaitu tradisi behaviourisme, tradisi perkembangan intelektual, tradisi ’information proccessing’ dan tradisi kokstruktivisme (subunit 1). Bagian kedua akan diajak menelaah lebih rinci tentang belajar IPA dan mengajar IPA (subunit 2). Setelah mempelajari unit ini, diharapkan Anda mampu menjelaskan hakekat belajar IPA dan hakekat mengajar IPA dalam keempat tradisi itu. Setelah menyelesaikan unit ini, dan memperhatikan hakikat IPA, diharapkan Anda sendiri memiliki ‘keberanian’ memilih cara pembelajaran IPA SD yang akan Anda kembangkan sesuai dengan keadaan sosial-budaya masyarakat di wilayah Anda bekerja. Unit ini tersedia baik secara cetak maupun secara on-line.Anda sebaiknya mempelajari kedua-duanya. Untuk memahami isi unit 2, Anda perlu menyediakan waktu kurang lebih lima jam (300 menit). Ada baiknya, waktu lima jam ini dibagi menjadi 2 sesi. Sekitar 120 menit digunakan untuk mempelajari subunit 1 dan 120 menit untuk mempelajari subunit 2. Sekitar 60 menit yang lain Anda pakai untuk mengerjakan tes formatif dan mempelajari tidak lanjut yang sebaiknya dilakukan. Ada baiknya jika Anda tidak menggunakan lima jam ini secara terus-menerus.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1- 1

Subunit 1 Tradisi Psikologi Kognitif Yang Mempengaruhi Pembelajaran IPA

D

river (1982) menyatakan bahwa ada tiga tradisi utama dari psikologi kognitif yang mempengaruhi pendidikan IPA. Ketiga tradisi itu adalah tradisi: behaviourist, developmental, dan constructivist. Osborne dan Wittrock (1985) menambahkan satu tradisi lainnya, yaitu information proccessing. Walaupun Case (1985) menyebutkan bahwa information proccessing yang diusulkan oleh Klahr dan Wallace (1979) itu merupakan perkembangan lebih lanjut dari teori perkembangan kognitif. Karena itu, pada Subunit ini ketiga tradisi tersebut akan dibicarakan lebih rinci dan secara sepintas dibahas tradisi information proccessing.

B. Uraian 1. Tradisi behaviourist
Tradisi behaviourist menekankan pada gagasan bahwa peningkatan rangkaian rumit dari tingkahlaku (dan ketrampilan), dari mengingat hingga penyelesaian masalah (problem solving) dapat dilaksanakan dengan menggunakan strategi hirarki dari proses mengajar-belajar (White, 1975; Driver 1982, Osborne dan Witrock, 1985). Pengertian belajar yang paling populer dalam tradisi ini, menurut Hergenhahn (1982), adalah perubahan tingkah laku yang relatif permanen sebagai hasil dari tindakan penguatan (reinforcement). Tingkah laku itu apa?. Dalam Kamus Umum Bahasa Indonesia, dituliskan ’tingkah’ berarti ’laku’ atau ’perangai’. Juga dituliskan tingkah laku sebagai kata majemuk mempunyai arti yang sama dengan itu. Penggunaan kata ’tingkah laku’ dicontohkan seperti : ”anak yang baik tingkah lakunya”. Blackman (1984) menyebutkan ada banyak macam pengertian tingkah laku yang lebih teknis sebagai padanan dari istilah behaviour dalam psikologi dan pendidikan. Di antaranya adalah tingkah laku merupakan suatu media yang dapat digunakan untuk menunjukkan suatu struktur telah dipelajari atau tingkah laku merupakan fungsi dari stimuli dan pujian atau hukuman. Dalam pembelajaran, stimuli, (dan juga pujian/hukuman) merupakan suatu kejadian yang dibuat dengan cara memanipulasi lingkungan. Respons seorang siswa terhadap stimuli diwujudkan dalam tingkah lakunya. Dengan demikian, tingkah laku dipandang sebagai hasil dari
Unit 2

2-2

kegiatan pembelajaran. Salah satu prosedur untuk meningkatkan tingkah laku yang sederhana menjadi yang lebih komplek adalah dengan cara menempatkan suatu target kemampuan intelektual di titik puncak suatu piramida dan kemudian melakukan analisis sejumlah bahan ajar untuk mengidentifikasi sejumlah kemampuan (intelektual) prasyaratnya (Hacker, 1984). Prosedur ini didasarkan pada teori hirarki belajar yang dibuat Gagne. Dimulai dengan menetapkan secara verbal deskripsi operasional sejumlah variabel kemampuan yang diharapkan, membuat hipotesis tentang hubungan hirarki antar variabel tersebut, model hirarki belajar untuk mewujudkan hubungan yang dihipotesiskan, serta sejumlah tata cara untuk validasi hirarki (Bergan, 1982). White (1974) menunjukkan model penelitian untuk memvalidasi hirarki belajar Gagne. Penelitannya didasarkan pada hipotesis kemampuan prasyarat. Misalnya, Bart dan Kurt (1973) mengunakan metode ordering theory. Ketrampilan intelektual disusun secara hirarkis menurut pendapat para ahli. Ketrampilan imtelektual yang ada di bawah merupakan ketrampilan prasyarat untuk ketrampilan yang berada di atasnya langsung. Seorang siswa tidak mungkin menguasai ketarampilan atas kalau keterampilan yang di bawahnya tidak dikuasai lebih dahulu. Satu hal yang penting dalam tradisi behaviourist adalah lingkungan belajar. Tradisi behaviourist menganggap lingkungan belajar merupakan bagian penting dari pembelajaran (Grippin dan Peters, 1984). ”Ciptakan lingkungan yang sesuai, maka Anda akan dapat membangun suatu ’habitat’ yang Anda kehendaki” Kata mereka. Misalnya, classical conditioning (Palvov), operant coditioning (Skiner) dan instrumental conditioning (Thorndike) merupakan beberapa cara untuk menciptakan lingkungan belajar ini. Anda dipersilakan mendalami teori pembelajaran melalui bahan-bahan yang dipersiapkan pada mata kuliah Belajar dan Pembelajaran SD. Memanipulasi lingkungan dapat mengubah tingkah laku siswa. Salah satu cara yang paling disenangi dalam memanupilasi lingkungan adalah dengan memberi pujian dan hukuman (Hilgard dan Bower 1975, Hergenhahan 9184, Fontana 1984, Grippins dan Peters 1984). Jadi, ada dua hal yang penting dalam tradisi pembelajaran behaviourist. Pertama, materi bahan ajar disusun secara hirarkis. Kedua lingkungan belajar siswa dimanipulasi sedemikian rupa sehingga mendorong siswa belajar. Sebagai contoh, perhatikan diagram 2.1, tujuan mata kuliah ditetapkan dalam bentuk Kompetensi mata kuliah, yaitu: Setelah menyelesaikan mata kuliah ini mahasiswa dapat mengembangkan pembelajaran IPA di SD. Kemampuan-kemampuan lain diturunkan dari tujuan tersebut dinyatakan dalam bentuk Kompetensi Dasar (KD), dari KD 1 hingga KD 9.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1- 3

Tujuan belajara mata kuliah Pengembangan Pembelajaran IPA SD

Ya

Pembelajaran dan penguatan Materi Unit 6 Kemampuan Materi Unit 5 dasar(KD) 9 Kemampuan Materi Unit 4 dasar(KD) 9 Kemampuan Materi Unit 3 dasar(KD) 9 Kemampuan dasar(KD) 9 Kemampuan Materi Unit 2 dasar(KD) 9 Kemampuan Materi Unit 1 dasar(KD) 9 Kemampuan dasar(KD) 9 Kemampuan dasar(KD) 9 Kemampuan dasar (KD) 1

Dikuasai?

Tidak

……….
Ya Pembelajar an dan penguatan

Dikuasai?

Tidak

Diagram 2.1

Kesembilan Kompetensi Dasar itu adalah: KD 1 KD 2 KD 3 KD 4 KD 5 : : : : : Mampu menjelaskan Hakekat IPA Mampu menjelaskan hakekat pembelajaran IPA SD Mampu menggali prekonsepsi siswa IPA SD, Mampu membuat review literatur tentang pendidikan IPA SD Mampu memilih prinsip-prinsip pembelajaran IPA SD dalam pengalaman belajar yang cocok, Mampu membuat pengembangan pembelajaran tradisi kostruktivisme dalam pembelajaran IPA SD, Mampu membuat RPP IPA SD, Mampu membuat kegiatan remediasi IPA SD dan Mampu melaksanakan pembelajaran IPA dan meremediasi kesulitan belajar siswa.

KD 6 : KD 7 : KD 8 : KD 9 :

Setelah itu, disusunlah materi bahan ajar yang dihipotesiskan dapat mewujudkan kompetensi-kompetensi itu. materi bahan ajar terdiri enam unit. Keenam unit itu adalah: Unit 1: Hakikat IPA Unit 2: Hakikat pembelajaran IPA SD Unit 3: Miskonsepsi siswa dalam IPA Unit 4: Review literatur tentang Pendidikan IPA Unit 5: Pembelajaran IPA Unit 6: Implementasi pengembangan pembelajaran IPA

2-4

Unit 2

Bila kita secara konsekuen menggunakan hirarki belajar model Gagne maka setelah menyelesaikan unit 1, Anda harus menetapkan sendiri apakah telah menguasai bahan unit 1 ini atau belum. Anda dapat menggunakan tes yang tersedia di akhir unit 1. Jika sudah menguasai, lanjutkan ke unit 2 dan jika belum kembalilah ke awal unit 1 lagi. Selidikilah hal-hal yang belum diketahui lewat tes-tes formatif yang tersedia. Demikian selanjutnya hingga Anda menuntaskannya hingga Unit 6. Penguatan-penguatan dapat berupa latihan-latihan yang terselip sepanjang unit. Jika Anda dapat menyelesaikan latihan-latihan itu dengan baik berarti Anda merasa senang mendapat pujian. Jika belum bisa, Anda mendapat ‘hukuman’ Karena harus mempelajari unit yang sama lagi. Lihat dan pelajari rambu-rambunya. Di akhir sajian mata kuliah ini, Anda akan ‘merasa’ telah memiliki kemampuan mengembangkan pembelajaran IPA SD di masa mendatang yang sesuai dengan lingkungan Anda. Benyamin Bloom dan kawan-kawannya mengerjakan suatu proyek besar yang memerlukan waktu lebih dari 20 tahun untuk menyusun taksonomi hirarki belajar. Hasil belajar tercermin dalam tiga ranah (domain), yaitu ranah kognitif, afektif dan psikomotor. Ranah kognitif merujuk apa yang dipikirkan seseorang (Bloom, 1957), ranah afektif merujuk apa yang dirasakan seseorang (Krathwohl, 1964), dan ranah psikomotor merujuk apa yang dilakukan seseorang (Simpson dkk, 1972). Hasil belajar akan tercermin dalam ketiga ranah itu secara simultan. Misalnya, Anda berpikir bahwa menyontek itu merupakan perbuatan yang tidak terpuji. Anda juga dapat merasakan bahwa jika menyontek itu tidak enak, kurang ‘pd’, malu terhadap diri sendiri. Dan, memang Anda tidak pernah melakukannya walaupun banyak teman lain melakukannya. Dalam situasi seperti ini, Anda memiliki suatu kepribadian yang utuh. Apa yang Anda pikirkan, apa yang Anda rasakan, dan apa yang Anda lakukan sama. Keadaan seperti itu dikatakan pendidikan nilai kejujuran berhasil tertanam di dalam diri Anda dengan baik. Berikut disajikan dengan singkat Taksonomi hasil belajar IPA yang disusun oleh Bloom dan kawan-kawannya (1971): • Pengetahuan dan pemahaman • pengetahuan tentang fakta • Pengetahuan tentang istilah • Pengetahuan tentang konsep IPA • Pengetahuan tentang konvensi • Pengetahuan tentang ‘trend’ dan sekuen • Pengetahuan tentang klasifikasi, kategori dan kriteria • Pengetahuan tentang teknik dan prosedur • Pengetahuan tentang prinsip ilmiah dan hukum • Pengetahuan tentang teori • Identifikasi pengetahuan di dalam suatu konteks yang baru • Translasi dari simbol yang satu ke simbol yang lain
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1- 5

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Proses ilmiah dari penemuan pengetahuan Pengamatan dan pengukuran Pengamatan objek dan fenomena Deskripsi hasil pengamatan dengan bahasa yang sesuai Pengukuran objek dan perubahannya Pemilihan instrumen pengukuran Estimasi dari hasil pengukuran dan penerimaan akan keterbatasan hasil pengukuran Proses ilmiah dari penemuan pengetahuan Kesadaran akan keberadaan masalah dan jalan leluarnya Kesadaran akan keberadaan masalah Rumusan hipotesis kerja Memilih cara menguji hipotesis yang tepat Rancangan percobaan untuk menguji kebenaran hipotesis Proses ilmiah dari penemuan pengetahuan Interpretasi data dan formulasi generalilisasi Pemrosesan data percobaan Interpretasi data Penafsiran data dalam bentuk hubungan fungsional Eksatrapolasi dan intrapolasi Evaluasi data Formulasi generalisasi berdasarkan data yang tersedia Proses ilmiah dari penemuan pengetahuan Konstruksi, uji dam revisi model teoritis Pengakuan akan kebutuhan model teoritis Formulasi model teoritis untuk mengakomodasi pengetahuan Verivikasi hubungan yang sesuai dengan model Deduksi hipotesis baru dari suatu model Interpretasi dan evaluasi tentang pengujian suatu model Formulasi model yang direvisi, atau diperhalus, dipertajam Aplikasi pengetahuan dan metode ilmiah Penerapan untuk masalah baru pada materi yang sama Penerapan untuk masalah baru pada materi yang lain Penerapan untuk masalah baru pada bidang bukan IPA Keterampilan manual Pengembangan ketrampilan dalam menggunakan alat-alat laboratorium yang sering digunakan Kinerja dalam menggunakan alat-alat laboratorium yang sering digunakan Sikap dan minat Menifestasi sikap siswa terhadap IPA dan para ahli IPA Penerimaan pencarian kebenaran ilmiah sebagai salah satu cara berpikir Adaptasi sikap ilmiah Kesenangan melakukan percobaan IPA Pertumbuhan minat pada IPA
Unit 2

2-6

• • • • • • •

Pertumbuhan minat untuk berkarya dalam bidang IPA Orientasi Hubungan antar pernyataan dalam IPA Pengakuan akan keterbatasan filosofis IPA Pengakuan perspektif historis dari IPA Realisasi hubungan antara MIPA, teknologi, social-budaya dan filsafat/teologi Kesadaran implikasi moral dari IPA

Latihan 1
Perhatikan Gambar 2.1 berikut ini. Dalam konteks tradisi behaviouris dalam pembelajaran IPA tafsirkan makna dari gambar ini.

Gambar 2.1

Rambu-rambu: sekelompok angsa ini mengikuti seseorang (mungkin pemiliknya, atau orang yang sering memberi makan). Jika orang itu berhenti mereka juga berhenti. Jika orang itu berjalan, mereka juga berjalan. Maka mereka berjalan juga sama. Dalam tradisi behavioris bagaimana?

2. Tradisi developmental
Walaupun oleh banyak orang dimasukkan sebagai konstruktivis, para ahli mengakui bahwa Piaget merupakan pelopor dan pengembang utama tradisi developmental. Pieget (1964) mengusulkan empat tahap utama dari perkembangan struktur operasional manusia sejak dilahirkan hingga puncak perkembangan, yaitu periode: sensori-motor, pra-opersional, konkrit operesional, dan abstrak atau hipotetisPengembangan Pembelajaran IPA SD

1- 7

deduktif. (Lihat juga Bruner, 1975 dan Chitenden, 1975). Ujung dari perkembangan ini adalah tahap operasi formal (Cahan, 1984) atau pengetahuan orang dewasa (Smith, 1987). Dalam pandangan Piaget, pikiran anak-anak berbeda dari pikiran orang dewasa. Operasi menurut Piaget (1964) adalah serangkaian tindakan memodifikasi suatu objek pengetahuan. Operasi bersifat tindakan internal, dapat diulang kembali, dan tidak terisolasi. Suatu struktur operasional merupkan dasar dari pengetahuan. Perkembangan pengetahuan seseorang dapat diamati melalui perkembangan struktur operasionalnya. Ada dua proses komplementer, asimilasi dan adaptasi, yang dapat dipakai untuk menjelaskan perkembangan dari struktur operaional (Murry, 1979 dan Cahan, 1984). Masukan pengetahuan yang datang dari luar Anda asimilasi ke dalam struktur yang telah ada (strukutur 1). Jika kurang sesuai, timbullah situasi ketidakseimbangan di dalam struktur yang lama ini karena hendak menempatkan pengetahuan yang baru masuk tersebut ke dalam struktur yang lebih kompleks tidak dapat dilakukan. Hasilnya, suatu struktur baru dibangun setelah ketidakseimbangan selesai. Struktur ini (ke-2) telah siap menerima struktur yang baru. Proses memodifikasi struktur secara terus menerus inilah yang disebut perkembangan struktur operasional seseorang. Renner, Stafford, dan Ragan (1973) menyajikan proses perkembangan struktur operasional seperti diagram 2.2.
Input pengetahuan baru asimilasi

ketidakseimbangan

Struktur 1
Akomodasi

Struktur 2

Input pengetahuan baru yang lain lagi

asimilasi

ketidakseimbangan

Struktur 2

Struktur 3

Akomodasi

Diagram 2.2

Secara alamiah, menurut Shulman (1985) tahap-tahap perkembangan intelektual tersebut hirarkis. Struktur yang tampak pada setiap tahap merupakan integrasi dari struktur tahap sebelumya. Dalam setiap tahap terdiri atas perioda kesadaran awal (initial awareness) dan perioda ketuntasan (mastery). Transisi antara kedua perioda ini bersifat kontinu, bagai air yang mengalir tiada putus. Perkembangan dari tahap ke tahap ini mengikuti urutan yang tetap. Setiap orang mengikuti urutan yang sama. Itu
2-8
Unit 2

berarti bahwa setiap orang memiliki perkembangan intelektual yang sama dari sejak lahir hingga dewasa. Tahap-tahap perkembangan (Chittenden, 1971) adalah sensori- motoris (dari lahir hingga 18 bulan), pre-operational (18 bulan – 7/8 tahun), operasional konkrit (7/8 tahun – 11/12 tahun) dan proposisional (11/12 tahun-..). Tahap sensori-motoris merupakan tahap preverbal. Objek hanya ‘ada’ jika berada pada jangkauan perseptual (yang terlihat). Benda-benda yang tidak terlihat olehnya hanya ditetapkan secara acak (meraba-raba, tiba-tiba menyentuh sesuatu, lalu diarahkanlah matanya ke benda tersebut). Pengetahuan praktis yang dibangunnya dimasukkan ke dalam substrukur dari pengetahuan yang dibangun berikutnya. Tahap praoperasional menandai awal dari bahasa yang terorganisasi, permulaan dari fungsi-fungsi simbolik, dan hasilnya adalah berkembanglah suatu pikiran. Pada saat tersebut tahapan praoperasional berorientasi perceptual, belum berpikir logis, sehingga tidak dapat mejelaskan dalam bentuk implikasi. Saat itu, kita berorientasi pada tujuan yang sederhana. Kita lebih banyak mencoba-coba secara acak dan berhasil. Kita belum memiliki koordinasi antar variabel. Karena itu, kita kesulitan memahami bahwa setiap objek memiliki sifat-sifat yang khas. Jika konsep konservasi belum berkembang, maka sulit memahami sesuatu yang dapat terulang kembali. Tahap operasional konkrit ditandai dengan cara berpikir yang cenderung konkrit/nyata. Diawali dengan kemampuan berpikir logis yang elementer, misalnya mengelompokkan, merangkaikan sederetan objek, dan menghubungkan satu dengan yang lain. Konsep reversibilitas mulai berkembang. Pada mulanya bilangan, kemudian panjang, luas, dan volume. Kita masih berpikir tahap demi tahap tetapi belum dihubungkan satu dengan yang lain. Tahap praposisional atau tahap operasional abstrak ditandai dengan dimulainya berpikir deduktif-hipotetis. Dimulainya berpikir sesuatu berdasarkan pada kemungkinan logis, sistem kombinatoris, dan unifikasi operasi ke dalam suatu struktur yang menggambarkan keseluruhan. Kita telah mampu berpikir seperti cara berpikirnya orang dewasa/ilmuwan. Bagi Anda, tahap yang penting diketahui secara mendalam adalah tahap praoperasional dan tahap operasional konkrit, karena siswa Anda kelak berada pada tahap ini. Anda dipersilahkan membaca sumber-sumber yang berkaitan dengan teori perkembangan intelektual anak. Selain kenyataan bahwa perkembangan intelektual telah melalui tahapan yang yang tetap dan hirarkis, kedewasaan, pengalaman dan transisi sosial juga berpengaruh pada perkembangan intelektual kita. Piaget berpendapat bahwa kedewasaan sangat berpengaruh pada perkembangan intelektual dan karena itu tidak boleh dilupakan begitu saja. Transmisi sosial secara umum bergantung pada transmisi linguistic. Kita lebih mudah menerima informasi melalui bahasa yang kita kuasai secara memadai. Namun demikian, informasi akan lebih berguna bila dilakukan melalui suatu tindakan, Dengan itu, kita memiliki baik pengetahun praposisional (menurut para

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1- 9

ahli) dan pengetahuan praktis (hasil dari tindakan) dan pengetahuan empiris (hasil dari menimba pengetahuan orang lain). Implementasi tradisi developmental adalah penyajian pengetahuan kepada siwa disesuaikan dengan tingkat perkembangan intelektual mereka. Dikatakan bahwa usaha untuk meyajikan bahan ajar dengan cara yang sesuai dengan tahap inteletual yang lebih tinggi hanya membuang-buang waktu saja. Kita harus taat pada tahapantahapan itu. Walau demikian, sesungguhya, banyak juga yang melihat kekurangannya. Misalnya, pengajaran dalam tradisi developmental sangat ‘agerelated orientation’. Penyajian sangat spesifik bagi iswa dengn usia tertentu. Karena itu kurang fleksibel (Osborne dan Witrock, 1985, Case 1985, Smith, 1987). Kesulitan menerapkan tradisi developmental, secara penuh dalam pembelajaran disebabkan karena Piaget tidak membedakan antara pengetahuan (knowledge) dan orang yang mencari pengetahuan (knower) (Boyle, 1980). Para pendidik menganggap bahwa belajar dapat dipahami melalui perkembangan intelektual pebelajar. Selain itu, Teori Piaget juga melupakan perbedaan individual siswa (Driver, 1982).

Latihan 2
Perhatikan gambar di bawah ini. Dalam konteks tradisi developmental dalam pembelajaran IPA tafsirkan makna dari gambar 2.2. Rambu-rambu: menyelesaikan mainan seperti ini tidak mudah. Karena itu disusun dalam berbagai tingkatan dari yang paling sederhana hingga paling rumit. Peningkatan dari sederhana ke rumit seperti ini seiring dengan perkembangan intelektual manusia. Dalam kontek belajar ada baiknya jika mengikuti cara berpikir pembuat mainan seperti ini.
Gambar 2.2

3. Tradisi information processing
Information processing dapat dipandang sebagai perkembangan lebih lanjut dari teori-teori perkembangan kogniitf. Information prccessing merujuk pada bagaimana cara mengolah stimuli yang datang dari lingkungan sekitar, cara mengolah data, cara mengendus masalah, cara membangun konsep, cara menyelesaikan masalah, dan cara menggunakan simbol-simbol baik verbal mapun nonverbal (Weil dan Joyce, 1978).

2 - 10

Unit 2

Horton dan Turnage (1976) menyatakan bahwa pendekatan information processing dalam pembelajaran didasarkan pada analogi antara otak manusia dan komputer. Otak dan komputer sama-sama menerima masukan dari luar (input), beroperasi dengan bebagai cara (proses), dan menghasilkan luaran (output). Maka, information processing dapat dipakai sebagai suatu metode untuk menganalisis dan mensintesiskan informasi secara berurutan, tahap demi tahap (Parrill-Bunstein, 1981). Penelitian dalam bidang ini meliputi pembuatan program untuk menstimuli suatu tingkah laku konseptual manusia dalam menyelesaikan masalah, menyajikan masalah ini kepada siswa, dan membandingkan kinerjanya dengan kinerja komputer. Kinerja komputer digunakan untuk menjelaskan kinerja otak manusia (Case 1974). Kemajuan teknologi komputer yang selain menjadi sangat ‘canggih’ dan semakin ‘murah’ mendorong tradisi information processing ini masuk ke dunia pembelajaran dengan cepat. Salah satu di antaranya adalah program yang Anda ikuti ini. Di masa mendatang, kiranya information processing akan menjadi tradisi tesendiri yang cukup berpengaruh pada pembelajaran, khususnya pembelajaran IPA.

Latihan 3
Perhatikan Gambar di bawah ini. Dalam konteks tradisi information processing dalam pembelajaran IPA tafsirkalah makna dari gambar berikut ini.

Input Proses

Output

Binatang buas Output Proses

Input

Gambar 2.3

Rambu-rambu: gambar a. mununjukkan proses kerja komputer, ada input, proses, dan output. Gambar b menunjukkan proeses berpikir manusia, menangkap realita, diproses dalam otak, d keluarkan sebagai buah pikiran. Ada kemiripan antara kerja komputer dan proses berpikir manusia.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 11

2. Tradisi konstruktivis Rosalin Driver (1982) menyatakan bahwa kontribusi pendidikan IPA, menurut kacamata konstruktivis, adalah pengembangan serangkaian makna personal untuk memahami kejadian sehari-hari dan pengalamannya. Dasar dari teori konstruktivisme psikologi kognitif berfokus pada perolehan pengetahuan (acquisition of knowledge) (Schnell, 1986). Belajar dipandang sebagai suatu proses aktif (Millar dan Driver, 1987) dalam mengkonstruksi makna melalui interaksi dengan lingkungan sekitar (Driver dan Bell, 1986; Clough dan Driver, 1986) dengan cara menghubungkan pengetahuan yang sedang dipelajari dengan pengetahuan yang telah dimiliki sebelumnya (Driver dan Bell, 1986). Driver dan Bell (1986) menyatakan bahwa hasil belajar tergantung pada lingkungan belajar dan pengetahuan yang telah dimiliki siswa. Pengalaman siswa dan bahasa yang digunakan menentukan pola dari makna yang dikonstruksi siswa. Karena itu, siswa bertanggung jawab dalam proses belajar. Ada sejumlah model proses belajar dalam tradisi konstruktivis yang telah diusulkan. Pines dan West (1986) menunjuk tiga model belajar: conceptual development, conceptual resolution, dan conceptual exchange. Conceptual development terjadi apabila pengetahuan yang dimiliki siswa perlu diintegrasikan pada pengetahuan formal yang sedang dipelajari. Jika dalam proses integrasi itu perlu perubahan kecil pada pengetahuan yang telah dimiliki siswa, maka proses ini disebut conceptual resolution. Dan, jika perubahan yang dilakukan cukup besar, maka proses belajar semacam itu disebut conceptual exchange. Osborne dan Witrock (1985) mengusulkan model generatif. Pengetahuan yang dimiliki siswa memilih input sensori tertentu dari fenomena yang sedang dipelajari dengan cara memfokuskan perhatiannya pada input ini. Hubungan antara pengetahuan yang telah dimiliki dan pengetahuan yang sedang dipelajari dibuat untuk membangun makna yang baru. Makna yang baru ini, selanjutnya dibandingkan dengan pengetahuan yang telah ada atau dimasukkan ke dalam pengetahuan yang telah ada tersebut. Model generatif ini secara terus menerus menguji pengetahuan yang baru sebelum diintergrasikan dengan pengetahuan yang telah dimiliki sebelumnya. Strike dan Posner (1985) mengusulkan teori perubahan konseptual (conceptual change theory). Belajar dipandang sebagai kegiatan rasional. Belajar merupakan kegiatan mengetahui suatu gagasan yang baru, dengan cara menetapkan nilai kebenaran gagasan baru itu, dan menetapkan konsistensinya dengan pengetahuan yang telah dimiliki sebelumnya. Pandangan ini didasarkan pada asumsi bahwa konsepsi yang telah dimiliki siswa mempengaruhi kemampuan belajar dan gagasan yang harus dipelajari. Perubahan konseptual terjadi bila ada ketidakpuasan terhadap konsepsi yang telah dimiliki, kosepsi yang baru harus masuk akal, jelas, dan bermanfaat (Hewson dan Hewson, 1984, Head 1986).

2 - 12

Unit 2

Stenhouse (1986) menggunakan istilah ‘the language game’ untuk menggambarkan perubahan konseptual ini. Cara menetapkan apakah siswa memahami suatu konsep atau tidak adalah menetapkan apakah siswa menggunakan pilihan kata-kata dengan tepat atau tidak. Kalau dapat menggunakan bahasa dengan benar maka dikatakan yang bersangkutan memahami pengetahuan yang telah dipelajarinya. Disebutkan ada dua tipe language game dalam pengajaran IPA. . Yang pertama adalah common assumption paradigm (CAP) dan kedua adalah publict demonstraton paradigm (PDP). CAP merujuk kepada seluruh rangkaian asumsi, hukum, teknik, atau sesuatu yang dipAndang cocok. Sementara itu, PDP merujuk kepada argumen dari percobaan yang menunjukkan nilai yang signifikan dari CAP tertentu. Berikut disajikan bagan alur perubahan dari CAP ke PDP. Anda dan saya masin-masing membawa CAP sendiri tentang Pembelajaran IPA SD. Di dalam kelas atau selama Anda membaca buku ini, terjadi interaksi antara kedua jenis CAP tersebut sehingga dikonstruksilah PDP. Bagi bagi Anda, PDP ini akan menjadi CAP baru yang siap berhadapan dengan CAP baru, dan dihasilkan PDP baru lagi. Perhatikan diagram 2.3 berikut ini.
CAP 1: prakonsepsi siswa Anomalyanomaly CAP 2: konsepsi guru

CAP 1 vs CAP 2

Perubahan konseptual
PDP guru-siswa

Interaksi di dalam proses
pembelajaran

CAP 3: konsepsi siswa setelah belajar

Diagram 2.3

Sebelum mengikuti pelajaran siswa telah memiliki CAP 1 tentang kejadian atau fenomena yang akan dipelajari. CAP 1 ini diperoleh dari interaksinya dengan yang lain, dari pengalamannya sendiri, atau dari sumber-sumber belajar yang lain baik secara formal maupun informal. Guru ke kelas telah membawa CAP 2 yang diperoleh dari studi formal atau dari pengalaman sendiri. Di dalam kelas terjadi interaksi antara CAP 1 dan CAP 2. Guru bersama siswa mencari PDP yang dapat menunjukkan bahwa CAP 2 itu lebih baik dari pada CAP 1. Akhirnya, setelah belajar siswa memiliki CAP 3 yang konssiten dengan CAP 2. CAP 3 ini siap berinteraksi dengan CAP guru yang lain pada konsep atau materi yang lain. Nusbaum dan Novic (1982) menyatakan bahwa ada kesamaan antara perubahan konseptual yang dialami para siswa dengan perubahan kerangka berpikir para ilmuwan dalam menkonstruksi pengetahuan. Siswa, karena masih muda dan belum

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 13

banyak pengalaman sering mengalami kesulitan dalam mengakomodasikan pengetahuan yang telah dimilikinya pada pengetahuan baru yang sedang dipelajari. Akibatnya terjadi konflik konseptual. Tugas kita, para guru membantu siswa mengurangi konflik konseptual. Ada sejumlah keberatan dalam implementasi tradisi konstruktivisme dalam pembelajaran. Perubahan konseptual baru dapat terjadi kalau yang bersangkutan terbuka kepada hal-hal yang baru (open minded). Kenyataannya, manusia terbagi ke dalam dua kelompok, open minded (berpikir terbuka) dan closed minded (berpikir tertutup. Dengan demikian tidak semua siswa akan mudah melalui proses perubahan konseptual ini. Selain itu, lingkungan belajar juga berpengaruh pada perubahan konseptual ini. Jika lingkungan belajar mereka mendorong siswa untuk emndemonstrasikan buah pikirannya mungkin perubahan konseptual akan berlangsung. Jika tidak, maka yang akan terjadi sebaliknya. Siswa mengalami kebingungan. Perez dan Alis (1985) menyatakan bahwa kesulitan dalam membawa perubahan konseptual di kalangan siswa dan guru disebabkan oleh kenyataan bahwa pengajaran IPA hingga saat ini belum memiliki rancangan pembelajaran yang metodologis dan dapat mebuat siswa terbiasa dengan metode ilmiah. Dalam metode ilmiah yang dikembangkan para ahli tersedia ruang untuk melakukan perubahan-perubahan konseptual selama mereka menjelajahi kebenaran IPA. Rancangan ini menjadi tugas Anda.

Latihan 4
Perhatikan Gambar di bawah ini. Dalam konteks tradisi konstrutivis dalam pembelajaranIPA tafsirkan makna dari gambar ini.

Gambar 2.4

Rambu-rambu: dalam kegiatan yang melibatkan orang banyak akan terjadi berbagai silang pendapat. Hasil akhir tidak selalu sama untuk semua. Perhatikan cara duduk mereka. Bagaimana dengan hasil berpikir para siswa di kelas?

2 - 14

Unit 2

C. Penutup
Keempat tradisi ini dalam prakteknya tidak dapat dipisahkan secara total. Yang terlihat, hanya salah satu terlihat lebih dominan dari yang lain. Di kelas lebih merupakan gabungan antara ke-empat tradisi.

D. Rangkuman
Kita telah mempelajari empat tradisi psikologi kognitif yang mempengaruhi pembelajaran IPA, tradisi behaviourist, developmental, information processing, dan konstruktivis. Di antara keempat tradisi ini hanya tradisi behaviouris dan konstruktivis yang secara eksplisit memberikan pengertian tentang belajar. Menurut tradisi behaviouris belajar didefisikan sebagai perubahan tingkah laku yang relatif permanen. Sedangkan dalam tradisi konstruktivis, belajar didefinisikan sebagai proses konstruksi pengetahuan. Tradisi developmental menyarankan agar pengajaran disesuaikan dengan tingkat perkembangan intelektual siswa (untuk usia SD adalah praoperasional dan operasional konkrit). Tradisi information processing menjelaskan bagaimana otak bekerja selama belajar, yaitu mirip kerja komputer: ada input, proses, dan output. Karena itu hasil belajar bisa diprogram.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 15

E. Tes Formatif 1
Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi di atas, kerjakanlah tes formatif 1 berikut ini. 1. Dalam tradisi behavioris, belajar didefinisikan sebagai: a. perubahan pengetahuan b. perubahan sikap c. perubahan tingkah laku d. perubahan ide 2. Di bawah ini yang merupakan bagian dari stimuli adalah... a. bahan ajar b. evaluasi hasil belajar c. proses pembelajaran d. buku teks 3. Di bawah ini bagian yang khas dari tradisi behaviouris adalah… a. bahan ajar disusun secara hirakis b. siswa aktif berintarksi dengan kawan-kawannya c. penyampaian bahan monolog d. semua sumber tersedia di kelas 4. Pelopor dari teori perkembangan intelektual manusia adalah… a. Skinner b. Piaget c. Bloom d. Driver 5. Empat tahap perkembangan manusia: sensori-motor, pre-operational, operatonal konkret, operational abstrak dibahas dalam tradisi… a. behaviouris b. depelopmental c. information proccessing d. konstruktivis 6. Di bawah ini bagian yang khas dari tradisi developmental... a. penyampaian bahan monolog b. bahan ajar disusun secara hirakis c. siswa aktif berintarksi dengan kawan-kawannya d. penyampaian bahan sesuai dengan tingkat inteletual siswa 7. Pilih asumsi dasar yag menentukan tradisi information proccessing dilam pendidikan a. tingkat perkembangan intelektual siswa baku dan tetap

2 - 16

Unit 2

b. cara kerja otak mirip dengan cara kerja komputer c. sebelum belajar dengan formal setiap siswa telah memiliki pengetahuan d. kemampuan setiap orang dapat disusun secara hirarkis 8. Di bawah ini bagian yang khas dari tradisi konstruktivis adalah... a. penyampaian bahan ajar disusun secara hirakis b. panyampaian bahan mengunakan perubahan konseptual c. penyampaian bahan sesuai dengan tingkat intelektual siswa d. penyampaian bahan diurutkan seperti urutan proses dalam komputer 9. ”Tidak hanya satu pengetahuan yang benar” merupakan kesepakatan yang dikembangkan dalam tradisi... a. behaviorist b. developmental c. information processing d. constructivist 10. Kemampuan berpikir kritis mendapat ruang yang lapang pada tradisi… a. behaviorist b. developmental c. information processing d. constructivist

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 17

F. Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Fotrmatif 1 yang terdapat pada bagian akhir Unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Gunakanlah rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Subunit 1.

Rumus: Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai : 90 – 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat melanjutkan dengan Subunit 2. Selamat untuk Anda ! Tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mempelajari kembali Subunit 1 terutama bagian yang belum Anda kuasai. X 100%

2 - 18

Unit 2

Subunit 2 Paradigma absolutisme vs konstruktivisme

A

nda telah diajak menelusuri empat tradisi psikologi kognitif dalam unit 2 yang berpengaruh pada pembelajaran IPA. Keempat tradisi itu adalah behaviourisme, developmental, information proccessing dan kontruktivisme. Dilihat dari dimensi kurikulumnya keempat tradisi ini dapat digolongkan ke dalam dua paradigma, yaitu paradigma absolutisme dan paradigma konstruktivisme (Leo Sutrisno, 2001).

Dalam paradigma absolutisme, materi bahan ajar disusun ’dari atas’, oleh para ahli, baik ahli IPA maupun ahli pendidikan IPA. Karena disusun dari atas, materi ini tidak dapat dipertanyakan. Seperti itulah yang harus dipelajari. Pedagoginya berbentuk alih pengetahuan. Para guru berfungsi sebagai agen alih pengetahuan. Dengan menganut teori tabula rasa, siswa dianggap kertas putih yang siap ditulisi oleh para guru apapun isi dan betuknya. Evaluasi hasil belajar dalam paradigma ini adalah reproduksi pengetahuan, seberapa banyak siswa menguasai pengetahuan yang telah diberikan. Pembelajaran dengan paradigma absolutisme adalah ’mengisi botol kosong’. Tabel 2.1 menggambarkan perbedaan tersebut dalam dimensi kurikulum. Namun, kita akan menelaah dua kegiatan dalam pembelajaran, belajar dan mengajar, menurut kedua paradigma.
Tabel 2.1 Dimensi Kurikulum Dimensi Silabus Tradisi behavioris Daftar materi objek belajar; pasti; kebenaran yang tak perlu dibantah; ditetapkan dari atas Belajar sebagai perubahan tingkah laku Pengajaran sebagai alih pengetahuan Reproduksi pengetahuan sebagai bukti bagi perolehannya Tradisi konstruktivis Nilai dari inquary dan discovery; tergantung proses siswa; penjelasan yang terbaik saat itu; ditetapkan atas kesepakatan antara siswa dan guru Belajar sebagai konstruksi pengetahuan melalui interaksi berbagai aspek belajar Pengajaran sebagai investigasi pengetahuan Menunjukkan pengetahuan yang telah dikonstruksi

Pedagogi

Evaluasi

Dalam paradigma konstruktivisme, materi tidak disusun dari atas tetapi ditetapkan bersama-sama antara siswa dan guru dengan fokus sesuai dengan kebutuhan siswa. Pedagoginya berupa proses fasilitasi agar konstruksi pengetahuan yang dilakukan siswa berlangsung. Guru berfungsi sebagai fasilitator. Membantu siswa dalam mengkonstruksi pengetahuannya dengan cara mereduksi konflik-konflik konseptual
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 19

sesedikit mungkin. Evaluasi hasil belajar berupa asessmen unjuk kerja. Dengan demikian hasil belajar tidak sekedar perberian tes tetapi kumpulan hasil kerja yang telah siswa lakukan yang disusun dalam suatu portofolio. Pembelajaran dengan paradigma konstruktivisme adalah ’pemberdayaan.’

A. Uraian 1. Belajar IPA
Mempelajari kekhasan dari kedua paradigma yang telah dibahas sebelumnya, tradisi behaviourisme dapat digolongkan dalam paradigma yang mana? Tentu, dengan ’mudah’ Anda dapat menentukan dalam paradigma absolutisme. Bagaimana halnya dengan tradisi developmental dan tradisi information proccessing? Kedua tradisi ini tidak memberikan penjelasan secara eksplisit tentang belajar. Tradisi developmental memberi saran kepada para pendidik agar memperhatikan perkembangan intelektual siswa dalam setiap kegiatan pembelajaran, Sedangkan tradisi information proccessing hanya memberitahukan bahwa kerja otak manusia dalam mengolah informasi mirip dengan kerja sebuassh komputer. Dengan demikian, kedua tradisi ini tidak dapat digolongkan pada paradigma yang mana.. Marilah kita coba mencermati tentang belajar IPA dalam kedua paradigma.

• Belajar dalam paradigma absolutisme
Saat ini, ketika Anda sedang membaca buku ini, orang mengatakan bahwa Anda sedang belajar. ”Apa yang terjadi pada saat Anda belajar?” Jawabannya dapat bermacam-macam. Kita lanjutkan dengan pertanyaan ini: ”Apakah ada perubahan pada diri Anda antara sebelum belajar dan setelah belajar?” Nah, di sini Anda akan menjawab bahwa pengetahuan Anda berubah, bertambah. Pengetahuan Anda tentang pembelajaran IPA semakin bertambah. Apa dampak dari pertambahan pengetahuan? Apakah Anda mengalami perubahan jika Anda menyadari bahwa pengetahuan Anda bertambah? Sesungguhnya, belajar tidak hanya memperoleh pengetahuan, Anda juga dapat memperoleh pengalaman. Setelah belajar Anda mengalami perubahan tingkah laku yang relatif permanen. Perubahan ini tercermin pada tingkah laku Anda. Tradisi behaviourisme mendefinisikan belajar sebagai suatu perubahan tingkah laku yang relatif permanen. Anda dikatakan belajar kalau Anda mengalami suatu perubahan tingkah laku. Tanpa ada perubahan tingkah laku, Anda tidak dikatakan belajar. Mungkin karena itu, Anda yang dari etnis Jawa sesekali mendengar ucapan seseorang: ”Ora mambu sekolahan” – tidak pernah bersekolah- untuk mendekripsikan orang yang tingkah lakunya kurang baik. Karena, jika bersekolah (berpendidikan) diasumsikan tingkah lakunya lebih baik dari pada yang kurang berpendidikan.

2 - 20

Unit 2

Sesungguhnya apa yang berubah? Para ahli psikologi mengatakan yang berubah adalah sistem syaraf. Hingga kini, tak seorangpun mengetahui dengan tepat bagaimana perubahan pengalaman seseorang mengubah sistem fungsi dari otak. Dalam paradigma absolutisme, belajar didefinisikan sebagai perubahan tingkah laku yang mencerminkan dari keadaan belum tahu ke keadaan sudah tahu seperti contoh yang terdapat pada gambar 2.5.

Keadaan belum tahu main golf Tidak tahu: istilah, aturan main, cara memainkan. Tidak terampil. Tidak mengahayati/menikmati

Belajar main golf

Setelah belajar main golf

Gambar 2.5

Sebelum belajar main golf, ia sama sekali tidak mengetahui istilah-istilah golf, tidak mengetahui cara bermain dan aturannya. Bahkan, cara memegang stick pun tidak tahu. Maka tingkah lakunya di lapangan golf akan tampak ’aneh’- mengindikasikan bahwa yang bersangkutan tidak tahu tentang bermain golf. Setelah kursus bermain golf selama satu tahun, tampilannya di lapangan mungkin seperti Gambar 2.5, tampak ’meyakinkan’. Dikatakan, ia selama kursus sungguh belajar bermain golf. Mari ambil contoh pada pembelajaanrIPA. Para siswa akan belajar tentang termometer-alat pengukur temperatur. Tingkah laku yang bagaimana yang mencerminkan bahwa siswa belum memiliki pengetahuan tentang termometer. Ada banyak hal yang dapat menjadi indikator. Misalnya, melihat termometer terletak di atas meja, siswa tesebut acuh saja. Atau, mungkin sebaliknya, siswa terheran-heran, berdesakkan ingin melihat dan memegangi benda itu. Mereka saling berebut seperti layaknya main bola. Setelah itu, mereka mengikuti pembelajaran selama dua kali pertemuan tentang panas, para siswa sudah tidak terheran-heran ketika melihat termometer, tidak berebutan seperti main bola lagi karena mereka tahu termometer mudah pecah. Bahkan ada siswa yang lain mungkin ketika mendangar perkataan orang bahwa hari ini sangat panas, langsung bertanya: ”Berapa derajad, suhu hari ini?” dsb. Hal-hal seperti itu menunjukkan tingkah laku siswa yang telah memiliki pengetahuan tentang termometer. Jadi, setelah proses pembelajaran tentang rmometer, tingkah laku para siswa telah berubah. Dengan pembelajaran, tingkah laku siswa diubah. Bentuk perubahan dan rancangan pembelajarannya disusun oleh para ahli dalam bentuk kurikulum.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 21

Dalam paradigma absolutisme, kurikulum pendidikan IPA dibuat secara sentralistik (di tingkat pusat). Pada kurikulum 1975 dan 1994, misalnya, Anda akan temukan rumusan-rumusan: tujuan kurikuler, tujuan instruksional, pokok bahasan, sub pokok bahasan, kelas, semester, sumber bahan, dan bahan ajaran. Anda, sebagai guru tinggal menetapkan tujuan khusus dan membuat recana kegiatan selama di depan kelas serta mengajarkannya dan dilengkapi dengan sumber/bahan yang bernama buku paket. Siswa yang belajar tinggal datang ke sekolah, duduk, menyimak, mendengarkan, mencatat, dan mengulang kembali di rumah serta menghapalkannya untuk menghadapi tes hasil belajar atau ulangan. Tes hasil belajar, ulangan, ujian bersifat reproduksi pengetahuan artinya seberapa luas dan dalam bahan/materi yang telah diajarkan dan dikuasai siswa. Sebagian dari Anda, tentu telah mengalami pembelajaran yang seperti ini baik di tingkat sekolah dasar, sekolah lanjutan atau bahkan di tingkat perguruan tinggi. Perhatikan gambar 2.6.
Bunyi adalah getaran yang merambat Bunyi adalah getaran yang merambat…..

……

Gambar 2.6

Cara belajar seperti ini hampir tidak memberi ruang bagi siswa untuk mengembangkan pendapatnya sendiri dan siswa terkesan lebih pasif. Semua kegiatan terpusat pada guru. Siswa akan ’menirukan’ penjelasan yang diberikan guru di depan kelas. Hanya ada satu penjelasan yang dianggap ’benar’ yaitu penjelasan yang diberikan guru. Dalam evaluasi hasil belajar juga hanya ada satu jawaban yang dinyatakan benar yaitu jawaban yang sesuai dengan penjelasan guru. Karena itu, siswa akan selalu berusaha untuk ’menyesuaikan’ pendapatnya dengan pendapat gurunya, walaupun sesungguhnya tidak sepakat. Dengan cara seperti itulah siswa dapat memperoleh nilai tinggi. Sebaliknya, bisa juga terjadi jika bagi siswa yang bersikeras untuk mengajukan konstruksinya sendiri yang berbeda dengan apa yang telah disampaikan guru, walaupun argumentasinya bagus tetap akan memperoleh nilai rendah. Bagi Anda yang memegang paradigma absolutisme, dalam mempelajari mata kuliah ini, akan berusaha menghafal seluruh penjelasan dari buku ini dengan sekuat

2 - 22

Unit 2

tenaga,dan dengan membabi buta. Anda beranggapan bahwa hanya dengan cara begitu nilai tinggi dapat diraih. Anda tidak perlu pusing mencari penjelasan dari buku lain karena hal itu hanya membuang-buang waktu saja.

Latihan 1
Carilah ciri-ciri utama belajar dalam paradigma absolutisme! Rambu-rambu: 1. belajar dipahami sebagai perubahan tingkah laku 2. belajar berarti menerima sesuai dengan yang datang dari ’atas’, dari para guru atau dari buku paket 3. belajar lebih terarah kepada menerima dan menghafal 4. hanya ada satu kebenaran, yaitu yang datang dari ’atas’, dari guru. • Belajar dalam paradigma konstruktivisme

Dalam paradigma absolutisme, siswa dianggap tidak memiliki pengetahuan apa pun ketika berada di awal proses pembelajaran. Ibarat sebuah botol kosong. Sebaliknya, dalam paradigma konstruktivisme, siswa diakui telah memiliki pengetahuan. Pengetahuan yang dimiliki sebelum mengikuti proses kegiatan pembelajaran yang sesungguhnya sering diberi label pengetahun awal siswa. Pengetahuan awal ini diperolehnya dari sumber-sumber belajar yang tersedia di luar bangku sekolah atau dari pembelajaran sebelumnya. Seperti juga Anda saat ini, Anda telah memiliki pengetahuan pembelajaran IPA. Pengetahuan itu Anda peroleh dari berbagai sumber, termasuk ketika Anda kuliah di program yang lain. Pendek kata, Anda tidak berawal sebagai botol kosong. Anda telah memiliki konsepsi awal tentang pembelajaran IPA. Banyak istilah yang digunakan oleh para peneliti untuk mewadahi konsepsi awal ini. di antaranya adalah: error, naive conception, erroneous ideas, misunderstanding, preinstructional ideas, persistent pitfalls, classroom mismatches, conceptual difficulties, children’s learning problems, preconceptions, limited proposional hierarchies, inappropriate proposional hierarchies, superstitious beliefs, children’s learning problems, student’s difficulties, prescientific conceptions, naive theories, incorrect generalizations, conceptual disorders, differential uptake of science, conflicting schemas, unfounded beliefs, mistakes, underlying sources of error, and misconceptions, (kelompok nomotetik), personal model of reality, pupil’s ideas, alternative conceptions, spontaneous ways of reasoning, alternative frameworks, multiple private version of science, developing conceptions, children’s science, commonsense theories, schoolchildren’s criteria, children’s view, personal constructs, children’s understanding, children’s knowledge, intuitive beliefs, everyday physical and chemical conceptions (kelompok ideografik) (Sutrisno, 1997). Catatan: peneliti kelompok nomotetik mempelajari konsepsi siswa dengan membandingkannya dengan konsepsi imuwan. Konsepsi yang tidak sesuai dengan kosepsi ilmuwan diberi label seperti error dan sinonimnya. Peneliti kelompok ideografik mempelajari konsepsi siswa tanpa membandingkannya kepada konsepsi
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 23

yang lain. Konsepsi siswa dipahami apa adanya. Konsepsi siswa yang berbeda dengan konsepsi ilmuwan diberi label personal model of reality beserta sinonimnya. Tampak kelompok peneliti ideografik lebihdemokratis. Temuan umum penelitian dengan perspektif concept learning dapat dirangkum sebagai berikut. Setiap siswa datang ke pelajaran formal dengan membawa konsepsinya sendiri tentang fenomena alam. Konsepsi ini, pada umumnya berbeda dengan konsepsi ilmuwan. Konsepsi semacam ini ternyata tersebar merata menurut usia, kemampuan, gender, dan bahkan lintas budaya. Konsepsi semacam ini mirip dengan penjelasan para ilmuwan masa lampau. Konsepsi yang berakar pada pengalaman pribadi siswa dapat dikatakan sebagai endapan dari pergaulan seharihari termasuk pengajaran sebelumnya. Konsepsi yang dibangun siswa sebelum mengikuti pembelajaran dapat dikatakan sebagai pengetahuan awal para siswa tentang fenomena atau kejadian yang akan dipelajari. Pengetahuan yang telah dimiliki siswa mengarahkan perhatiannya pada satu atau dua hal tertentu dari seluruh materi yang sedang dipelajari. Dengan demikian, pengetahuan siswa ini menjadi semacam ‘penyaring’ tentang hal-hal yang harus dipelajari. Selain sebagai penyaring, pengetahuan yang telah dimiliki juga menentukan bangunan pengetahuan yang baru dikonstruksi. Pengetahuan Anda tentang pembelajaran IPA dalam mempelajari sajian buku ini menjadi ‘filter’ untuk menyaring pengetahuan yang dipelajari dan menjadi salah satu faktor yang kuat dalam mengkonstruksi pengetahuan baru yang Anda miliki.
Gelombang air, gelombang seng atap, gelombang radio Bunyi merambat dalam bentuk gelombang

Gelombang bunyi =

Bunyi mesin, bunyi burung, bunyi

Merambat, menjalar, berjalan

Gambar 2.7

Perhatikan Gambar 2.7! Ketika siswa menerima penjelasan gurunya bahwa bunyi merambat dalam bentuk gelombang, siswa itu membayangkan berbagai macam bunyi, berbagai jenis gelombang, dan juga kata merambat dengan beberapa padanannya. Hasil akhir konstruksi pengetahuan yang dibangun siswa itu dapat

2 - 24

Unit 2

berupa seng gelombang. Sudah barang tentu gambaran seperti ini sangat berbeda dari gambaran yang diinginkan gurunya, bukan? Tugas guru adalah memperbaiki/mengubah gambar semacam itu lewat kegiatan mengajar. Cara belajar semacam ini oleh para ahli disebut belajar secara generatif. Mengingat pengetahuan awal dan pengalaman setiap siswa sangat individual, maka pengetahuan yang baru dikonstruksi masing-masing siswa ada kemungkinan tidak sama satu dengan yang lain. Proses belajar siswa sesungguhnya mirip dengan yang dilakukan para ilmuwan IPA, yaitu melalui pengamatan dan percobaan. Penelitian IPA adalah penelitian empiris. Siswa Sekolah dasar juga belajar IPA melalui investigasi yang mereka lakukan sendiri. Jika pengalamannya tidak memadai, maka pemahamannya juga tidap lengkap. Investigasi merupakan cara normal bagi siswa yang belajar. Seberapa besar ketergantungan seseorang pada pengalaman jarang diperhatikan oleh para guru. Mari kita perhatikan kisah seorang anak buta warna yang sedang belajar tentang warna. Gurunya sudah putus asa menjelaskan kepada anak itu tentang perbedaan antara warna hijau dan kuning. Akhirnya si anak pun menyerah menerima penjelasan si guru. Hasil ulangan cukup membanggakan, ia mengungkapkan dengan persis apa yang dijelaskan gurunya. Tetapi, ketika ditanya apa alasannya, ia berkata: “Saya tidak tahu. Hanya itulah yang disampaikan Pak Guru”

Contoh lain, seseorang yang berasal dari keluarga Jawa tinggal di pedalaman Kalimantan sebagai guru SD. Setiap kali berceritera tentang Jawa kepada anaknya, selalu memasukkan topik kereta api yang berjalan di atas rel tidak di jalan raya atau di sungai seperti yang biasa dilihat di Kalimantan. Cerita itu diulang-ulang hingga anak tersebut lulus SD. Tampaknya, ia sangat paham tentang per-keretaapi-an. Setelah pembagian ijasah, si anak diajak pulang ke Jawa menengok kakek-neneknya sambil mencari SMP di sana. Dari Pontianak ke Jakarta naik pesawat terbang. Dari Jakarta ke Yogya naik kereta api, berangkat dari stasiun kereta api Gambir (Jakarta) dan turun di statsiun kereta api Tugu di Yogya. Karena datang lebih awal, maka mereka duduk-duduk di peron..Tempat duduk itu sekitar dua meter dari rel kereta api. Belum banyak orang di sana. Apa yang terjadi ketika ada kereta api lewat di depan si anak pertama kali? Ia lari terbirit-birit ketakutan. Bapak ibunya keheranan. Sebelumnya, mereka sungguh yakin bahwa anaknya telah mengerti dengan tuntas tentang perkereta-apian sesuai dengan yang setiap kali diceritakan kepadanya di Kalimantan. Anak tersebut belum memiliki pengalaman. Mengalami langsung sungguh mengesankan. Pada dinding suatu kelas SD terpencil di pedalaman Kalimantan Barat tergantung sebuah termometer air raksa. Sudah bertahun-tahun benda itu tergantung di dinding tanpa mendapat perhatian dari seorang siswa pun. Secara kebetulan, ketika mereka sedang kerja bakti membersihkan kelas, ada seorang siswa yang tidak sengaja memegangi bagian bawah termometer itu. Ia terkejut saat melihat ada kolom warna merah bergerak ke

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 25

atas. Mulai saat itu, termometer menjadi tempat bertanya para siswa kalau hari terasa panas. Mereka ingin tahu berapa derajad temperatur saat itu. Pengalaman memang esensial dalam belajar, tetapi tanpa interpretasi, pengalaman dapat menjadi tidak berarti. Para siswa di Pontianak setiap tahun, di musim panas, mengalami kabut asap. Kadang-kadang bahkan terpaksa diliburkan dengan tujuan agar mereka tidak menghirup kabut asap ini secara berlebihan. Tetapi, apa yang terjadi? Mereka bukannya tinggal di rumah selama libur kabut asap ini, tetapi sebaliknya mereka jalan ke sana ke mari, saling mengunjungi temannya atau pergi ke mall. Mengapa? Karena, mereka tidak mengerti tentang kabut asap. Mengerti berarti memberi makna. Mengerti sesuatu berarti sesuatu itu bermakna baginya. Memberi makna berarti membuat interpretasi. Maka, pengalaman harus diinterpretasikan. Menginterpretasi suatu fenomena berarti menentukan hubungannya dengan yang lain. Pada awalnya, fakta tidak bermakna bagi siswa karena tidak sesuai dengan kerangka berpikir yang telah ada. Siswa merasa terganggu. Kemudian, secara tibatiba hubungannya dengan yang lain menjadi jelas. Fakta yang baru sudah sesuai dengan kerangka berpikir yang lama. Ia merasa nyaman lagi. Tugas guru adalah membantu siswa menginterpretasikan fakta-fakta (dari pengalaman) agar menjadi bermakna bagi dirinya sendiri. Ia mengkonstruksi pengetahuannya sendiri.

Latihan 2
Carilah ciri-ciri utama belajar dalam paradigma kostruktivisme! Rambu-rambu: • belajar dipahami sebagai proses mengkonstruksi pengetahuan • belajar berarti proses aktif siswa dalam mengkonstruksi pengetahuannys sediri • belajar lebih terarah kepada pencarian makna • ada banyak kebenaran, yaitu yang sesuai dengan pengalamannya Kesimpulannya, kita mengenal dua model belajar. Dalam paradigma absolutisme, belajar dipahami sebagai proses perubahan tingkah laku yang mencerminkan keadaan dari tidak tahu menjadi tahu, dari belum mengerti ke sudah mengerti. Dengan cara ini siswa menemukan hanya satu kebenaran, yaitu kebenaran yang datang dari ’atas’. Cara berpikir siswa bersifat konvergen. Dalam paradigma konstruktivisme, belajar dimaknai sebagai proses aktif siswa mengkonstruksi pengetahuannya sendiri dengan cara membuat link dengan pengetahuan yang telah dimiliki sebelumnya melalui interaksi dengan yang lain. Dengan cara ini siswa belajar bahwa pengetahuan itu tidak tunggal karena setiap siswa mengkonstuksi pengetahuannya sendiri. Siswa belajar berpikir divergen.

2 - 26

Unit 2

2. Mengajar IPA
Dunia sekitar kita Sebelum Konsepsi ahli pendidikan Konsepsi guru Kurikulum Di kelas Konsepsi ilmuwan

Konsepsi alternatif siswa

Mengajar-belajar dengan strtegi perubahan konseptual

Mengajar-belajar dengan strtegi pemindahan pengetahuan

Interaksi antar konsepsi

Mengisi botol kosong

Memilih konsepsi yang terbaik di antara konsepsi-konsepsi yang ada. Terbaik: paling lengkap, paling masuk akal, paling banyak manfaatnya Setelah Pengetahuan yang dikonstruksi siswa

Menerima apa yang dianggap ‘benar’ oleh guru

Pengetahuan yang diserap siswa

Konstruktivisme

Absolutisme

Diagram 2.5

Mengajar dalam paradigma absolutisme

Dalam paradigma absolutisme belajar didefinisikan sebagai proses perubahan tingkah laku dari belum tahu ke sudah tahu, dari yang ’salah’ ke yang ’benar’. Tingkah laku yang ’benar’ dirumuskan dari ’atas’, dirumuskan oleh para ahli. Untuk mencapai tingkah laku yang benar itu, kepada siswa diberikan sejumlah bahan (IPA) yang harus dipelajari. Materi itu juga dipilih oleh para ahli (pendidikan). Sebagai konsekuensi dari pemikiran ini, maka diperlukan proses alih pengetahuan dari para ahli ke siswa. Proses alih pengetahuan terjadi pada kegiatan pembelajaran.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 27

Guru berfungsi sebagai pelaksana alih pengetahuan. Guru menjadi agen alih pengetahuan. Perhatikan Gambar 2.8. Para ahli menyimpan ilmu pengetahuan yang disusunya dalam suatu ’tanki’ ilmu pengtahuan. Tanki ini berupa buku teks, makalah, aritikel, laporan penelitian dsb. Oleh pendidik dituliskan sebagi buku ajar. Para guru mengolahnya dan menyampaikannya kepada siswa. Guru mengatur seberapa luas dan seberapa dalam pengethuan yang harus diteruskan kepada siswa. Guru sebagai agen alih pengetahuan (Lihat UU Guru dan Dosen). Guru berfungsi sebagai ’pemutar keran’ yang menentukan seberapa banyak air yang dikucurkan. Karena sebagai pemutar keran maka guru tidak ’punya’ hak untuk menetapkan ciri-ciri pengetahuan yang disampaikan. Siswa, sebagai ’ember’ penampung kucuran pengetahuan dari keran, menerima begitu saja semua pengetahuan yang dikucurkan oleh gurunya.

‘Tanki’ ilmu pengetahuan milik para ahli

Guru ‘pemutar keran’

Memindahkan pengetahuan
‘ember’ pengetahuan milik siswa

Gambar 2.8

Model mengajar terlihat pada seperti yang gambar 2.8 bersifat satu arah- dari guru ke siswa dan tidak tejadi interaksi antar siswa karena mereka tinggal menerima bahan ajar yang sama. Karena itu, pengajaran ini juga bersifat indoktrinasi-memberitahu yang benar dan yang tidak benar. Apa akibatnya? Ya, betul! Anda merasa pasif Anda cukup duduk manis, mendengarkan, dan mencatat. Selanjutnya Anda mengulang kembali secara terus menerus hingga saat ulangan atau ujian tiba. Pada saat itu Anda diminta menunjukkan seberapa banyak pengetahuan yang telah Anda tampung itu Anda kuasai. Semakin mirip dengan keadaan aslinya semakin memperoleh nilai yang tinggi. Anda ’mereproduksi’ pengetahuan yang telah Anda peroleh. Anda menjadi mesin foto kopi. Anda tidak memperoleh ruang untuk berkreasi.

2 - 28

Unit 2

Karena semua sudah baik, semua sudah benar, semua sudah dipelajari oleh para ahli dalam bidangnya maka siswa tidak perlu melakukan sesuatu lagi kecuali mendengarkan, mencatat dan membaca ulang. Dengan cara seperti itu siswa diharapkan ’kelak’ dengan sendirinya menjadi seorang ahli yang disahkan dengan selembar izasah. Siswa tidak perlu merasakan, mengalami, mencoba, mempraktekkan diri, sebagai seorang pencari kebenaran. Akibat lebih jauh, siswa merasa bosan belajar IPA. IPA menjadi salah satu mata pelajaran yang kurang menarik. Bahkan, untuk sejumlah siswa, IPA merupakan salah satu mata pelajaran yang sukar dipelajari, terutama mata pelajaaran fisika dan kimia. Pedek kata, mengajar dalam paradigma absolutisme dapat diibaratkan sebagai kegiatan ’mengisi botol kosong’. Cara seperti ini tidak akan membuat siswa sekolah dasar menggemari IPA. IPA tidak bermakna bagi siswa. Padahal, kurikulum 2006 ini megamanatkan bahwa Mata Pelajaran IPA di SD/MI bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut. 1. Mengembangkan pengetahuan dan pemahaman konsep-konsep IPA yang bermanfaat dan dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari 2. Mengembangkan rasa ingin tahu, sikap positip dan kesadaran tentang adanya hubungan yang saling mempengaruhi antara IPA, lingkungan, teknologi dan masyarakat 3. Mengembangkan keterampilan proses untuk menyelidiki alam sekitar, memecahkan masalah dan membuat keputusan 4. Meningkatkan kesadaran untuk berperan serta dalam memelihara, menjaga dan melestarikan lingkungan alam

Latihan 3
Carilah ciri khas mengajar dalam tradisi absolutisme! Rambu: mengisi botol kosong, alih pengetahuan • Mengajar dalam paradigma konstruktivisme

Dalam paradigma konstruktivisme, belajar dipahami sebagai proses aktif siswa untuk mengkonstruksi pengetahuan dengan cara mebuat ’link’ antara pengetahuan yang telah dimiliki dengan pengetahuan yang sedang dipelajari melalui interaksi dengan yang lain. Pengertian belajar seperti ini, paling tidak mengandung tiga hal. Pertama adalah proses aktif untuk mengkonstruksi pengethuan. Kedua adalah membuat ’link’ antara pengetahuan yang telah dimiliki dengan pengetahuan yang sedang dipelajari. Ketiga adalah interaksi siswa dengan yang lain. Kegiatan belajar seperti ini dapat disajikan seperti Gambar 2.9.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 29

Mari kita lihat situasi pada saat seorang anak sedang belajar main layang-layang dengan bapaknya. Apa yang mereka lakukan? Anak dan bapak berkolaborasi menaikkan layang-layang. Bisa jadi, si anak akan berlari sambil menarik benang, dan si bapak memegangi layang-layang tegak berdiri ke atas. Atau sebaliknya, mereka juga melakukan dialog agar dihasilkan keputusan bersama dan dapat dilaksanakan secara bersama. Mungkin juga antara mereka juga ’bertengkar’, ’beteriak’ saling meminta agar menyesuaikan diri/posisi terhadap yang lain. Tujuan akhir adalah si anak mampu menaikkan layang-layang sendiri.

3/10/2007

leo sutrisno / penelitian kuantitatif / msi untan

12

Gambar 2.9

Mereka berdua aktif, tentunya, berlarian di lapangan. Si anak tentu secara terus menerus membuat ’link’ antara pengetahuan yang diperoleh hari sebelumnya dengan kejadian yang saat itu dialami. Pengalaman hari-hari sebelumnya dipadukan dengan pengetahuan yang dihadapi saat itu. Mereka tentu juga saling berinteraksi satu dengan yang lain. Selama kegiatan itu si anak secara terus-menerus mem’perbaiki’ pengetahuan sebelumnya. Pengetahuan yang bukan berarti ’salah’ tetapi sudah kurang ’pas’dengan keperluan saat itu. Pengetahuan yang dikonstruksi dari hari ke hari semakin jelas, semakin masuk akal, semakin banyak manfaatnya. Marilah kita telaah apa yang dilakukan si bapak. Pada awal kegiatan, peran si bapak sangat besar. Ia menunjukkan tempat yang cocok untuk menaikkan layang-layang. Mungkin juga ia membantu membawakan layang-layangnya agar tidak sobek. Ia memberi contoh bagaimana cara menaikkan layang-layang dengan baik dan efisien. Setelah layang-layang stabil di atas, ia meminta si anak agar memegangi benang dan memain-mainkan layang-layang dengan cara menarik-mengulur benang. Hari-hari berikutnya, perannya perlahan-lahan dikurangi, sehingga pada sautu waktu tiada sesuatu pun yang harus dilakukan. Si anak sudah sungguh-sungguh mampu menaikkan layang-layang dalam berbagai situasi angin, dan berbagai bentuk layang2 - 30
Unit 2

layang. Disebutkan si anak sudah diberdayakan dalam bermain layang-layang. Kegiatan semacam ini bukan saja alih pengetahuan, tatepi juga memfasilitasi si anak dalam mengkonstruksi pengetahuannya. Demikian juga, proses mengajar dalam paradigma konstruktivisme, siswa, seperti anak yang sedang belajar menaikkan layang-layang, aktif mencari pengetahuan (IPA) didampingi guru sebagai fasilitator yang juga aktif. Mereka secara bersamasama terlibat aktif dalam dialog mencari ’kebenaran’ IPA. Mengajar berarti memberdayakan, mengajar untuk belajar. Walaupun penerapan tradisi konstruktivis itu berbeda-beda, namun ada hal-hal yang sama. Ishii (2003) menyajikan kesimpulan Ernest tentang implikasi pedagogis dari tradisi konstruktivismes. • • Peka dan perhatian terhadap pengetahuan awal siswa yang dibawa sebelum mengikuti pelajaran formal Penggunaan konflik kognitif untuk meremidi miskonsepsi. Tampak seperti membiarkan siswa mengalami kebingungan dalam berpikir, dan dari sana mereka akan menngembangan pemahamannya sendiri, atau paling tidak mencari jalan ke luar dari kebingungan. Perhatian terhadap ketakognisi dan strtegi self-regulation. Ini merupakan kosekuensi dari mengalami konflik kognitif siswa muali berpikir tentang cara berpikir yang digunakannya, dan menjadi bertanggung jawab atas belajar mereka sendiri. Penggunaan berbagai macam representasi. Berbagai macam representasi mengahasilkan banyak ‘lorong’ menuju pengetahuan awal siswa. Kesadaran bahwa tujuan siswa belajar itu penting. Di kelas bukan tujuan guru tetapi tujuan siswa, mereka ingin mengetahui dan tahu manfaatnya. Kesadaran akan konteks sosial. Berbagai jenis pengetahuan muncul dalam berbagai macam kelompok sosial. Ada pengetahuan para pedagang kaki lima, ada pengetahuan para pejabat, ada pengetahuan formal di sekolah dsb.

• • •

Ishii (2003) menawarkan ‘five guiding principles of constructivism’ yang dapat diterapkan di kelas. 1. Posing problems of emerging relevance to students Dengan fokus pada minat siswa dan pengetahuan awal sebagai titik awal, siswa menjadi mudah terlibat dan termotivasi untuk belajar. Pertanyaan-pertanyan yang relevan diberikan kepada siswa untuk mendorong mereka berpikir dan mempertanyakan apa yang dipikirkan itu.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 31

2. Structuring learning around primary concepts Ini merujuk pada perancangan pelajaran di sekeliling ide atau konsep utama, daripada menyajikan berbagai topik yang terpisah-pisah satu dengan yang lainnya. Menggunakan konsep yang lebar memungkinkn siswa terlibat dari berbagai perspektif dan kemampuannya. 3. Seeking and valuing students' points of view Prinsip ini memberi kesempatan mengakses penalaran siswa dan proses berpikirnya. Dengan cara itu, guru dapat menyusup lebih dalam agar belajar menjadi lebih bearti bagi siswa. Tentu saja Anda sebagai guru harus siap menjadi pendengar yang baik terlebih dahulu.

4. Adapting curriculum to address students' suppositions Adapatasi kurikulum untuk menghargai gagasan siswa merupakan fungsi dari kebutuhan kognitif pada tugas-tugas spesifik dan hakikat pertanyaan siswa yang terlibat pada tugas tersebut. 5. Assessing student learning in the context of teaching Dalam pengajaran tradisional, konteks belajar sering tidak berhubungan dengan assessment (penilaian). Assessment yang autentik mestinya dapat dicapai melalui pengajaran, interaksi antara guru dan siswa siswa dengan siswa, serta pengamatan tentang tugas-tugas yang dilaksanakan siswa. • Guru sebagai fasilitator

Memperhatikan kelima prinsip yang telah disebutkan, maka sesungguhnya guru lebih berposisi sebagai fisilitator daripada sebagai nara sumber. Apa arti guru sebagai fasilitator? Apa beda antara nara sumber dan fasilitator? Pada umumnya yang Anda lakukan selama ini di kelas lebih mirip sebagai nara sumber ketimbang sebagai fasilitator. Mengapa?!. Anda memposisikan diri sebagai seorang yang lebih tahu dibandingkan para siswa di kelas itu. Anda bertugas memberikan pemahaman tentang konsep-konsep, prinsip-pinsip dan teori-teori IPA kepada siswa. Anda juga menempatkan sebagai seorang pemimpin di kelas itu. Fungsi semacam ini adalah seorang nara sumber. Apa yang dilakukan seorang fasilitator? Jika Anda memposisikan diri sebagai fasilitator maka Anda akan berusaha agar semua siswa berpartisipasi sehingga tujuan belajar yang telah ditetapkan tercapai secara optimal. Anda juga akan lebih banyak menggali siswa untuk melakukan eksplorasi pengetahuan dan pengalaman baru. Berikut ini disajikan prinsip dasar fasilitasi yang diadaptasi dari buku Manual Transformasi Konflik dan Pluralisme dengan Menggunakan komik GEBORA (2003). Mengubah diri dari nara sumber menjadi fasilitator tidak mudah. Anda mesti mulai bersikap terbuka, bersedia menerima masukan, kritik dan pendapat yang berbeda dari orang lain atau bahkan dari para siswa. Dalam kegiatan pembelajaran,

2 - 32

Unit 2

tidak selalu sesuai dengan yang telah direncanakan, karena itu Anda perlu memiliki kemampuan untuk menyesuaikan diri dengan proses dan dinamika yang dialami oleh para siswa. Anda juga perlu memiliki kemampuan membaca situasi yang terjadi di kelas sehingga dengan mudah dapat melakukan tindakan tertentu sesuai dengan situsi yang tengah terjadi. Anda perlu mengembangkan kepekaan terhadap situasi. Dalam proses pembelajaran di kelas, Anda kadang-kadang perlu mencairkan suasana lebih dahulu agar tidak kaku. Siswa, karena keterbatasannya, sering mengajukan pendapatnya secara tergesa-gesa dan kurang lengkap, ada baiknya jika Anda mengelaborasi pendapat mereka itu. Selebihnya adalah mendorong semua siswa untuk aktif dan melakukan yang terbaik bagi dirinya dan juga bagi kelasnya. Lima cara untuk menarik perhatian siswa. Bagi banyak siswa IPA sering tidak menarik. Kita perlu melakukan sesuatu di awal pembelajaran sehingga pelajaran hari itu menjadi menarik bagi mereka. Anda dapat melakukan permainan atau kegiatan pengantar, membuat anekdot, menyajikan kasus nyata, mengajukan pertanyaan atau memberikan ringkasan isi. Contoh: Kita ambil topik mengenal kutub magnet. Anda persiapkan satu pisau silet (bekas), sepasang kancing baju dari logam yang dapat ditangkupkan, satu mata jarum, dan satu potong karet penghapus. 1. Pasang kacing baju itu di lobang tengah pisau silet. Tekan kancingnya dengan kuat sehingga terdengan bunyi ’cetit’. 2. Tusukkan jarum pada bagian tengah karet penghapus hingga seluruh jarum menembus penghapus itu. Ujung pangkal jarum rata dengan permukaan bidang penghapus. 3. Letakkan karet penghapus itu di atas meja dengan mata jarum berdiri tegak ke atas. 4. Letakkan pisau silet itu di ujung mata jarum, mata jarum masuk ke dalam lobang kancing baju. 5. Kini Anda memiliki sebuah batang magnet yang bebas bergerak seperti kompas dengan harga yang sangat murah. Anak pun dapat membuat. Sebaiknya, untuk anak diminta jangan membuka bungkus pisau silet. Pemasangan kancing baju cukup dengan menekan agak keras kancing baju agar menembus bungkusnya. (Perhatikan gambar 2.10) Anda dapat mengawali pertemuan hari itu denga bertanya: Kalau Bapak/Ibu meletakkan pisau silet ini di ujung jarum kemana arah pisau silet ini? Sembarang arah atau satu arah tertentu saja? (Jawaban: Satu arah utara-selatan) Siswa tentu akan ’ribut’ memperkirakan berbagai kemungkinan arah posisi silet itu. Keributan ini merupakan saat yang tepat untuk menarik perhatian siswa yaitu mencari jawaban yang benar.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 33

Pisau silet

Jarum jahit

Karet pengahapus
Gambar 2.10

Lima cara untuk meningkatkan pemahaman. Setelah siswa tertarik terhadap pelajaran IPA, Anda perlu membantu mereka memahami bahan ajar yang disajkan. Ada lima cara untuk meningkatkan pemahaman, yaitu: menyajikan garis besar, menunjukkan kata-kata kunci, memberikan contoh-contoh, membuat analogi, atau menggunakan alat bantu. Contoh: menyajikan garis besar: Pisau silet mempunyai sifat magnet akibat proses pembuatannya dipabrik dengan cara dikikir dan di asah. Jika dapat bergerak bebas seperti pada percobaan ini, pisau silet selalu meunjuk arah utara selatan karena ditarik oleh kutub-kutub magnet bumi yang berada di kutub utara dan kutub seltan Bumi. Ujung magnet yang selalu mengarah ke utara disebut kutub utara magnet, dan yang mengarah ke selatan disebut kutub selatan magnet. Lima cara untuk melibatkan siswa dalam proses belajar. Walaupun siswa telah ’duduk manis’ di kelas Anda, belum tentu mereka itu sungguh terlibat dalam proses belajar. Anda dapat menggunakan salah satu atau lebih dari lima cara melibatkan siswa dalam proses belajar. Di akhir sajian Anda dapat mengubah diri menjadi pendengar yang baik dengan meminta siswa mengutarakan pendapatnya, atau tanggapannya. Memberikan sedikit waktu untuk membuat catatan juga sangat baik. Demikian juga dengan memberikan jeda waktu untuk menyajikan/atau mencari contoh-contoh dari konsep yang sedang dibicarakan. Cara lain adalah memotong dalam sejumlah diskusi baik secara klasikal maupun secara kelompok. Mungkin juga Anda dapat melakukan suatu simulasi/demonstrasi. Contoh: Anda menyuruh salah seorang siswa untuk memutar posisi pisau silet dan memberikan pertanyaan yang ditjukan ke seluruh siswa. ”Coba tebak!, bagaimana posisi silet ini setelah temanmu memutarnya?” Ada baiknya, Anda juga mengklarifikasi jawaban mereka, entah betl entah keliru. Terakhir, sebelum kegiatan pembelajaran ditutup, Anda perlu juga memastikan apakah siswa sungguh paham atau belum. Ada lima cara juga untuk memastikan apakah siswa sudah paham atau belum. Pertama, Anda dapat mempersilahkan siswa

2 - 34

Unit 2

membuat ulasan atas bahan yang baru saja dipelajari. Pembahasan kasus juga dapat digunakan. Kasus-kasus tertentu akan bermanfaat untuk melihat apakah siswa paham atau tidak. Salah satu cara yang lain adalah mengundang siswa mengajukan satu atau beberapa pertanyaan yang akan Anda jawab. Dua cara terakhir ada baiknya Anda coba juga yaitu: diskusi kelompok dan pemberian tugas lanjutan. Contoh: Anda menyajikan peta konsep yang belum lengkap. Siswa diajak melengkapi peta konsep itu bersama-sama dengan memberi label pada garis-garis hubung itu.

Magne

Magnet induksi Kompas

Kutub magnet

Pisau silet

Sifat-sifat kutub magnet

Jarum

Diagram 2.7

Pendek kata, guru sebagai fasilitator dalam kegiatan pembelajaran IPA berarti bekerja bersama siswa mencari pengetahuan IPA. Kita menggunakan pengalaman untuk mengembangkan pamahaman kita tentang alam sekitar kita. Bacalah cerita bijak berikut ini. • Orang buta dan orang timpang

Pada suatu waktu ada seorang buta mendapat kesulitan untuk menyeberang jalan. Dia meminta bantuan seseorang yang berdiri di dekatnya untuk disebrangkan. Orang itu menjawab, “maaf, teman. Saya timpang. Saya tidak dapat menolongmu.”. Orang buta segera menjawab, “tetapi itu sesungguhnya sangat bagus. Jika kita bersamasama, dengan bantuan matamu saya dapat melihat, dan dengan bantuan kaki saya kamu dapat berjalan”. Si timpang berpikir bahwa ini suatu gagasan yang bagus. Dengan demikian keduanya bisa bersama-sama menyeberang. Mereka telah menyeberang. Kedua orang tersebut melanjutkan kerjasamanya. Di sebuah jalan yang sempit, si buta berkata, “Temanku, agak ke depan sedikit ada sebuah dompet tergeletak di tengah jalan. Jika kau mengikuti petunjukku kita akan mendapatkannya.” Mereka maju bersama mendekati dompet tersebut. Si timpang dapat mengambilnya. Ketika dompet dibuka, ia melihat banyak uang di dalamnya. Si timpang sangat gembira.Katanya, “Ini sungguh suatu temuan. Aku akan dapat makan enak untuk beberapa hari tanpa bekerja keras keliling setiap lorong.”. “Bukan

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 35

kamu tetapi kita” sanggah si buta. Akhirnya dengan enggan, si timpang menyerahkan sebagian uang isi dompet itu kepada si buta. Pelajaran apa yang dapat kita tarik dari cerita tersebut?

Latihan 4
Carilah ciri khas mengajar dalam tradisi konstruktivisme! Rambu: memberdayakan, fisilitator Berikut ini disajikn ciri-ciri seorang guru konstruktivis: 1. Encourage and accept student autonomy and initiative. 2. Use raw data and primary sources, along with manipulative, interactive, and physical materials. 3. Use cognitive terminology such "classify," "analyze," "predict," and "create" when framing tasks. 4. Allow student responses to drive lessons, shift instructional strategies, and alter content. 5. Inquire about students' understandings of concepts before sharing their own understanding of those concepts. 6. Encourage students to engage in dialogue, both with the teacher and with one another. 7. Encourage student inquiry by asking thoughtful, open-ended questions and encouraging students to ask questions of each other. 8. Seek elaboration of students' initial responses. 9. Engage students in experiences that might engender contradictions to their initial hypotheses and then encourage discussion. 10. Allow significant wait time after posing questions. 11. Provide time for students to construct relationships and create metaphors. 12. Nurture students' natural curiosity through frequent use of the learning cycle model. Bagi Anda yang telah menggunakan tradisi konstruktivis dalam pembelajaran IPA disarankan membandingkan apa yang telah Anda lakukan di kelas dengan kedua-belas ciri tersebut.

2 - 36

Unit 2

B. Rangkuman
Jadi, hingga kini ada dua model mengajar IPA yang berkembang di Indonesia. Pertama, model ’mengisi botol kosong’ yang dikembangkan dalam paradigma absolutisme. Guru berfungsi sebagai agen alih pengetahuan dari para ahli IPA ke siswa yang belajar IPA. Bersifat satu arah, dari guru ke siswa. Kedua, model memberdayakan anak agar mampu main layang-layang sendiri’ yang dikembangkan dalam paradigma konstruktivisme. Guru berfungsi sebagai fasilitator agar proses mengkonstruksi pengenetahuan IPA masing-masing siwa berlangsung. Mengajar bersifat dialog anatar guru dan siswa serta antar siswa.

C. Tes formatif 2
No 1 2 3 Absolutisme Tekanan pada isi Pembelajaran sebagai hasil Ada hirarkai guru-siswa, guru sebagai sumber Struktur ketat Prioritas pada pengalaman Pengalaman memberi arah belajar Pola piker divergen Mengembangkan otak kanan Guru sebagai instruktur Kelas dikelola sebagai tempat belajar B S No 11 12 13 Konstruktivisme Tekanan pada proses belajar Pembelajaran sebagai proses Guru-siswa anggota masyarakat pencari pengetahuan Struktur fleksibel Prioritas pada performance Fakta yang emmberi arah belajar Pola pokir konvegen Mengembangkan otak kiri Guru sebagai instruktur Kelas dikelola sebagai tempat belajar B S

4 5 6 7 8 9 10

14 15 16 17 18 19 20

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 37

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1 1. c 2. a 3. a 4. b 5. b 6. d 7. d 8. b 9. c 10.d Tes Formatif 2 1. b 2. b 3. b 4. b 5. a 6. a 7. a 8. b 9. b 10. a 11. b 12. b 13. b 14. b; 15. a 16. a 17. a 18. a 19. a 20. b

2 - 38

Unit 2

Daftar Pustaka
Bart, W.M., dan Kurt, D.J. (1973). An ordering-theoretic method to determine hierarchies among items. Educational and Psychological Measurement 33: 291-300 Bergan, J.R., (1982). The structure analysis of behaviour: an alternative to the learning-hierarchy model. Review of Educational Research. 50(4) 625-645 Bloom, B.S. dkk (1957). Taxonomy of educational objectives: handbook I: cognitive domain: London: Logman Boyle, D., (1980). The myth of Piaget’s contribution to education. Dalam Sohan Modgil, Celia Modgil dan Geoffery Brown (Editor) Piaget and interdisciplinary critics. London: Routledge dan kegan hal 69-81 Bruner, J.S., (1975). Readiness for learning. Dalam E. Vector dan M.S. Learner (Editor) 1975 Reading in scince education for elementary school (edisi ke-3), New York:MacMillan hal 71-78 Cahan, E.D., (1984). The genetic psychologies of James mark Baldwin and Jean Piaget. Developmental Psychology; 20(1): 128-135 Case (1985). Intellectual development: birth to adulthood. Orlando:FL: Academic Press Chittenden, E.A. (1971). Piaget and elementary science. Dalam E. Vector dan M.S. Learner (Editor) (1975). Reading in scince education for elementary school (edisi ke-3), New York:MacMillan hal 51-63 Common Ground Indonesia, (2003). Manual Transformasi Konflik dan Pluralisme dengan Menggunakan komik GEBORA (2003). Driver.R., (1982). Children’s learning in science Educational Analysis, 4(2): 69-70 Fontana, D., (1984). behaviourist and learning theory in education, monograph series no 1. Edinburg: Schottist: AcademicPress Grippins, P., dan Peters, S., (1984). Learning theory and learning outcomes Lanhan, NY: Unierst Pressof America Head, J., (1986). Research into alternative framework. Research ini Science and Technological Education. 4(2): 203-211 Hergenhahan, B.R., (1982), An introduction into theories of learning. Englewood Clifft: NJ; Prentice-Hall Hewson, M.G.A., dan Hewson, P.W. (1984). Effect of instruction using prior knowledge and conceptual change strategy on science learning. Journal of Research on Science Teaching 80:15-20

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 39

Horton, D.L., dan Turnage, T.W., (1976). Human learning Englewood. Cliffts, NJ: Prentice-Hall Ishii, Drew K. (2003). Learning in Science and Mathematics ERIC Clearinghouse for Science Mathematics and Environmental Education ERIC Identifier: ED482722 J.S.Badudu dan Sutan Muhammad Zein, Blackman (1984). Kamus umum Bahasa Indonesia Krathwohl, dkk (1964). Taxonomy of educational objectives: handbook I: affective domain: London: Logman Millar, R., dan Driver, R., (1987). Beyond processes. Studies in science education 14:33-82 Murray, F.B., (1979). The generation of educational practice from developmental theory. Educational Psychologist 14:30-43 Nusbaum, J., dan Novick, S., (1982). Alternative framework, conceptual change and accommodation. Instructional Science. 11: 183-200 Osborne, R.J., dan Witrock, M., (1985). The generative learning model and its implication for science education. Studies in science Education 12:5987 Parrill-Bunstein, M., (1981). Problem solving and learning an information processing approach. New Yor: Gune and Stratton Piaget, J. (1964). Development and learning. Journal of Resaerch on Science Teaching 2(3): 179-186 Pines, A.L., dan West, L.H.T., (1986). Conceptual understanding and science learning Science Education.70(50:583-604 Schnell, T.J., (1986).Cognitive conception of learning. Review of Educational Research. 56(4) 411-436 Simpson dkk, (1972). Taxonomy of educational objectives: handbook I: Sensorymotor domain: London: Logman Smith, L. (1987). Developmental theory in the classroom. Instructional Science. 16(2): 151-167 Stenhouse , D. (1986). Conceptual change in science education Paradigm and language game. Science Education. 70(4):413-425 Strike, K.A., dan Posner, G.J., (1985). A conceptual cave view of learning and understanding. Dalam L.H.T. West dan A.L. Pines (Editor) cognitive structure and conceptual change. Orlando, FL: Academic Press. Sutrisno, L., (2003). Implementasi tradisi konstruktivis dalam pelajaran agama Bahan diskusi pada pertemuan pembinaan Guru Agama Katolik Tingkat Menengah, Agustus 25-27

2 - 40

Unit 2

Sutrisno, L., (1997). Arah penelitian pendidikan MIPA. Makalah untuk Seminar nasional hasil-hasil penelitian kependidikan dan Lokakarya Lembagalembaga penelitian LPTK, IKIP Ujung PAndang Weil, M., dan Joyce, B., (1978). Information model of teaching Englewood Cliffts, NJ: Prentice-Hall White. R.T., (1974). A model for validation of learning hierarchies Journal of Research in Science Teaching. 11(1): 61-66

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

1 - 41

Glosarium
Adaptasi : proses mental manusia yang memodifikasi pengetahuan yang telah ada untuk menerima pengetahuan yang baru sehingga membentuk struktur baru. Asimilasi : proses mental manusia yang menerima pengetahuan yang baru untuk disesuaikan dengan pengetahuan yng telah ada Mengajar : memberdayakan, mengajar untuk belajar (paradigma konstruktivisme). Operasi : serangkaian tindakan memodifikasi suatu objek pengetahuan Tingkah laku : suatu media yang dapat digunakan untuk menunjukkan suatu struktur pengetahuan yang telah dipelajari. Tradisi behaviourist : pembelajaran yang menekankan perubahan tingkah laku Tradisi developmental : pembelajaran yang menekankan pembelajaran yang disesuaikan dengan perkembangan intelektual siswa Tradisi information processing: pembelajaran yang menEkankan proses berpikir manusia yang mirip dengan proses kerja komputer Tradisi konstruktivis : pembelajaran yang menekankan pada proses mengkonstruksi pengetahuan

2 - 42

Unit 2

Unit 3
MISKONSEPSI SISWA DALAM IPA
Leo Sutrisno Hery Kresnadi Kartono A. Pendahuluan
Pada Unit 3 ini, Anda diajak untuk melihat lebih dekat tentang miskonsepsi. Pada Subunit 1 disajikan pengertian miskonsepsi, penyebabnya, istilah lain yang bermakna sama dengan miskonsepsi, serta implikasi dalam pengajaran IPA. Agar Anda mudah mengikuti uraian pada unit 3 Subunit 1 ini sebaiknya telah membaca lebih dahulu unit 1 subunit 2, bagian 1 tentang konsep, simbol dan konsepsi. Setelah Anda selesai mempelajari unit 3 subunit 1 diharapkan Anda cukup kompeten dalam menjelaskan tentang miskonsepsi karena Anda telah mengenal tentang penegrtian miskonsepsi, penyebab miskonsepsi, istilah-istilah lain (45 istilah) yang bermakna sama dengan miskonsepsi, arti implikasinya pada pembelajaran. Pada subunit 2 Anda dikenalkan berbagai cara menggali miskonsepsi. Ada tiga macam wawancara, ada yang tertulis. Di samping itu Anda diajak untuk memahami juga sejumlah pendekatan dalam mengenali penalaran yang menyebabkan siswa mengalamai miskonsepsi. Setelah selesai mempelajari unit 3 subunit 2, Anda diharapka memiliki kompetensi dalam menggali miskonsepsi siswa dalam bdang studi IPA. Implementasinya dalam pembelajaran dapat Anda pelajari materi unit 6. Khususnya pada bagian kegiatan remedial. Untuk menguasai materi unit 3, diperlukan waktu sekitar 3 kali 60 menit per unit. Sebaiknya Anda mengikuti urutan sajian dalam unit ini. Jangan melompat-lompat. Belajar sekedar menjawab tes formatif sangat tidak dianjurkan. Diharapkan, setelah menyelesaikan unit ini Anda dapat menggali dan menemukan miskonsepsi siswa Anda.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

3-1

Subunit 1 Miskonsepsi dalam IPA SD
alam pengembaraan mencari pengetahuan, kita sering membuat deskripsi sendiri tentang realita yang sedang kita selidiki. Deskripsi yang kita buat sering tidak konsisten dengan yang disusun oleh para ilmuwan. Deskripsi seperti itu disebut sebagai miskonsepsi. Dalam Unit 3 Subunit 1 ini, Anda diajak menjelajahi miskonsepsi ini, terutama yang berhubungan dengan pembelajaran IPA di SD.

D

B. Uraian 1. Konsep, konsepsi, dan miskonsepsi
Ilmuwan, guru, dan siswa mengamati objek yang sama. Sebagai tAnda bahwa telah memahami objek tersebut dibuatlah suatu konsep (tAnda verbal) beserta lambangnya. Perhatikan gambar 3.1
Sapi perah Konsepsi ilmuwan Konsep

Ilmuwan Konsepsi guru

Konsepsi siswa

Objek Guru

Siswa

Gambar 3.1

Terlihat seorang guru dan siswa sedang mengamati seekor binatang. Mereka sepakat menyebut binatang itu sebagai sapi perah. Sapi perah adalah konsep yang mewakili binatang yang mempunyai ciri-ciri seperti yang ada pada gambar. Di antaranya,
3 - 2 Unit 3

kantong susunya besar. Apabila susunya tidak besar, maka binatang itu tidak disebut sebagai sapi perah. Gambar sapi seperti itu disebut sabagai lambang dari sapi perah yang sesunguhnya. Sebagai lambang, maka bersifat universal. Kapan pun dan dimana pun gambar seperti itu akan diterima sebagai gambar tentang sapi perah. Jadi konsep sebagai tAnda verbal dari suatu kenyataan dan lambang merupakan tAnda piktoral tentang suatu kenyataan. Panas, gaya, kecepatan, berat, massa, volume, arus listrik, suhu dsb merupakan contoh-cotoh konsep yang ada dalam IPA. Lambang-lambangnya adalah Q, F, v, W, m, V, I, T dan seterusnya. Deskripsi seseorang tentang konsep disebut konsepsi. Deskripsi tentang suatu konsep berisi ciri-ciri khas dari kenyataan yang ditAndai dengan konsep tersebut. Pada umumnya, deskripsi tentang sebuah konsep dinyatakan sebagai definisi dari konsep yang dideskripsikan. Isi sebuah definisi tentang suatu konsep adalah inti sari dari kenyataan/fenomena yang diwakili oleh konsep tersebut. Sesungguhnya, setiap orang mempunyai rumusan deskripsi sendiri tentang suatu konsep tertentu. Karena itu, di dalam kelas kita mengenal konsepsi ilmuwan, konsepsi guru, dan konsepsi masing-masing siswa, konsepsi penulis buku ajar dan sebagainya. Pada umumnya, konsepsi ilmuwan merupakan konsepsi yang paling lengkap, paling masuk akal, dan paling banyak manfaatnya dibandingkan dengan kelompok konsepsi yang lain. Karena itu, konsepsi ilmuwan itu dianggap yang benar (sesungguhnya yang paling banyak diterima/diakui). Misalnya, konsepsi ilmuwan tentang panas suatu benda adalah besar energi yang dindahpan ke atau dari suatu benda yang lain. Kita menyebut pernyataan itu sebagai dfinisi tentang panas. Coba defisikan tentang gaya, kecepatan, atau massa. Konsepsi-konsepsi yang lain yang tidak sesuai dengan konsepsi ilmuwan secara umum disebut miskonsepsi. Miskonsepsi ini di kelas sering berinteraksi dengan konsepsi ilmuwan yang dibawa oleh para guru. Dalam unit ini akan dibicarakan tentang miskonsepsi dan bagaimana menggali miskonsepsi yang dimiliki siswa.

Gambar 3.2

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

3-3

latihan 1
perhatikan gambar di samping ini. tentukan konsep-konsep apa saja yang yang ada pada diagram sebelah ini. apa konsepsi ilmuwan tentang konsep-konsep tersebut? Bagi siswa yang sedang belajar akan menemukan paling tidak empat konsep, yaitu: sumber arus, kawat penghubung, lampu dan pemutus-penyambung arus listrik. Bagi Anda, tentu harus lebih dari empat konsep tersebut. Karena di dalam realitas yang diwakili setiap konsep terkandung banyak konsep yang lain. Konsepsi para ilmuwan tentang konsep-konsep tersebut dapat Anda temukan pada buku ajar tentang listrik.

2. Penyebab miskonsepsi
Salah satu penyebab yang menimbulkan miskonsepsi dapat diterangkan melalui teori perkembangan intelektual yang dikembangkan oleh Piaget. Teori perkembangan intelektual Piaget didasarkan pada perkembangan individual yang secara berurutan dari sensorimotor, pre-operasional, operasional konkrit, menuju ke operasional abstrak. Seseorang, dalam perkembangannya, hanya berada pada satu tahap tertentu atau dalam transisi antara dua tahap yang berurutan. Kelompok Piaget menyarankan agar pembelajaran disesuaikan dengan tahap-tahap perkembangan intelektual siswa. Namun demikian, tidak berarti siswa tidak lagi menghadapi masalah bila pembelajarannya telah sesuai dengan tahap perkembangan intelegensinya, karena paling tidak ada empat faktor yang berpengaruh pada perkembangan itu, yatitu proses menuju kedewasaan, interaksi sosial, pengalaman hidup dan ke-tidakseimbang-an kognitif. Proses menuju kedewasaan merupakan fungsi dari waktu. Semakin tua umurnya ia semakin dewasa. Interaksi sosial merujuk pada hubungan dan interaksi antara dirinya dengan keluarga dan teman-temannya. Pengalaman hidup diperoleh dari hasil pemahamannya tentang dunia sekitarnya. Pada umumnya dengan cara membandingkannya dengan yang lain. Ketidakseimbang-an kognitif merujuk pada situasi konflik antara pengetahuan yang lama dan pengetahuan yang baru. Konflik semacam ini menuntun siswa mengajukan berbagai pertanyaan. Ketidakseimbangan ini akan diselesaikan melalui proses asimilasi dan akomodasi. Asimilasi merupakan usaha untuk menempatkan pengetahuan yang baru di antara pengetahuan yang telah ada. Dengan cara seperti itu, pengetahuan yang baru menjadi berarti baginya, pengetahuan baru menjadi bermakna baginya. Namun, kenyataannya proses asimilasi itu tidak selalu mulus berlangsung. Karena itu, proses akomodasi mengambil alih. Akomodasi merujuk suatu proses menyusun cara berpikir baru untuk menghadapi sesuatu yang sungguh-sungguh baru atau karena proses asimilasi tidak dapat berlangsung. Cara berpikir menghadapi dunia, sering disebut struktur mental. Sesaat setelah terbentuk, struktur mental ini akan dipakai berulang-ulang dari waktu ke waktu dalam menghadapi pengetahuan yang baru. Kemungkinan juga akan
3 - 4 Unit 3

dihasilkan struktur mental yang baru, maka siswa akan membuat hubungan antara masing-masing struktur mental satu dengan struktur mental yang lain. Kapan miskonsepsi terjadi? Menurut teori perkembangan intelektual Piaget, miskonsepsi akan terjadi jika struktur mental yang ada tidak cukup akurat untuk mengakomodasi pengetahuan yang baru. Sementara itu, kelompok konstruktivisme melihat bahwa proses konstruksi pengetahuan itu tidak melulu hanya logika berpikir tetapi merupakan campuran antara pengalaman, hasil pengamatan, kemampuan berpikir, dan kemampuan berbahasa. Karena itu, pengetahuan yang dikonstruksi siswa tidak akan mungkin sama seratus persen antara yang satu dengan yang lain. Apalagi, jika dibandingkan dengan pengetahuan yang disusun para ilmuwan. Orang mengatakan konsepsi yang berbeda dari konsepsi ilmuwan disebut miskonsepsi, karena konsepsi ilmuwan dianggap yang ‘benar’. Contoh: • Setiap hari, kita melihat matahari di pagi hari terbit di ufuk timur. Tengah hari matahari berada tepat di atas kepala kita. Senja hari, tenggelam di ufuk barat. Kesimpulan yang dibuat siswa-siswa Anda?. Ya, banyak anak usia SD yang berpendapat bahwa matahari bergerak mengelilingi bumi dari timur ke barat siang malam. Pengalaman dapat menimbulkan miskonsepsi. • Setiap subuh, Anda mendengar suara ayam berkokok demikian juga yang tinggal berdekatan dengan mesjid, atau surau mendengar suara Azdan subun. Tidak lama kemudian Anda melihat matahari terbit. Apa kesimpulan Anda? Para murid Anda ada yang berpendapat ayam berkokok mempengaruhi matahari terbit. Pengamatan yang kurang memadai dapat menghasilkan miskonsepsi.

Perhatikan gambar rangkaian listrik ini.

1 2
Gambar 3.3

Arus listrik mengalir dari kutub positip baterai menuju lampu (kabel 1). Lampu menyala. Arus kembali melalui kabel 2 ke kutub negatip baterai kembali masuk ke baterai. Pertanyaan: apakah arus listrik yang lewat kabel 1 dan yang lewat kabel 2 sama besar?

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

3-5

Banyak siswa SD dan juga para gurunya mengatakan bahwa arus listrik pada kabel-l lebih besar dibandingkan arus listrik di kabel-2. Kenapa? Kata mereka, sudah ada arus yang dipergunakan lampu. Maka ketika meninggalkan lampu arusnya berkurang. Logika berpikir menyebabkan miskonsepsi. • Mungkin Anda pernah mendengar, suatu program ilmu pengetahuan (fisika) ditayangkan di sebuah statsiun televisi nasional. Saat itu dibicarakan tentang ‘work’. Oleh naratornya disebutkan kalimat: “Kerja sama dengan gaya kali jarak”. Benarkah? Bahasa menyebabkan miskonsepsi.

Jadi, menurut kelompok konstruktivisme, paling tidak ada empat hal dapat menimbulkan miskonsepsi., yaitu: pengalaman, hasil pengamatan, kemampuan berpikir, dan kemampuan berbahasa. Selain faktor dari dalam diri siswa, ada hal-hal yang berasal dari luar diri siswa juga menimbulkan miskonsepsi. Misalnya guru, buku ajar, dan sumber-sumber belajar yang lain. Anda atau juga penulis buku ajar ini juga dapat menimbulkan miskonsepsi siswa. Kita hanya memfokuskan diri pada siswa saja.

bumi

Bumi yang bulat

Gambar 3.4

Latihan 2
Perhatikan Gambar 3.4. Seorang siswa tidak dapat menggambarkan manusia yang berada di bagian bawah. Menurut penjelasannya, orang tidak mungkin berdiri di permukaan Bumi bagian bawah karena akan jatuh. Kira-kira miskonsepsi ini penyebabnya apa?

Rambu-rambu: Siswa yang membayangkan orang yang sedang berdiri tegak ke atas. Karena itu, satu-satunya yang mungkin adalah jika ia berada pada permukaan atas bumi. Ada yang menopang. Kalau di permukaan bawah akan terbalik dan tidak ada yang menopang. Maka tidak dapat berdiri tegak jika berada di bagian bawah. Logika berpikir siswa sebagai penyebab miskonsepsi ini. Yang lain adalah pengalaman sehari-hari. Hanya dapat berada di bagian bawah kalau ada perekat. Tanpa perekat tidak mungkin sebuah benda berada di permukaan bawah sebuah bola.

3 - 6 Unit 3

3. Istilah lain dari miskonsepsi
Untuk membantu Anda mempelajari lebih mendalam tentang miskonsepsi siswa berikut disajikan sekitar 41 istilah yang memiliki padanan miskonsepsi. Kelompok nomotetik, selalu membadingkan konsepsi seseorang (siswa) dengan konsepsi para ilmuwan (yang dianggap benar). Semua konsepsi yang tidak sesuai dengan konsepsi yang benar diberi label: error, naive conception, erroneous ideas, misunderstanding, pre-instructional ideas, persistent pitfalls, classroom mismatches, conceptual difficulties, children’s learning problems, preconceptions, limited propositional hierarchies, inappropriate propositional hierarchies, superstitious beliefs, children’s learning problems, student’s difficulties, pre-scientific conceptions, naive theories, incorrect generalizations, conceptual disorders, differential uptake of science, conflicting schemas, unfounded beliefs, mistakes, underlying sources of error, and misconception, misleading ideas, dan misinterpretations of facts Kelompok ideografik berangapan bahwa setiap orang membangun dan memiliki konsepsi sendiri. Mereka memberi label konsepsi-konsepsi itu (yang tidak sesuai dengan konsepsi ilmuwan) sebagai: personal model of reality, pupil’s ideas, alternative conceptions, spontaneous ways of reasoning, alternative frameworks, multiple private version of science, developing conceptions, children’s science, commonsense theories, school children’s criteria, children’s view, personal constructs, children’s understanding, children’s knowledge, intuitive beliefs, everyday physical and chemical conceptions, naive conceptions, , (Sutrisno, 1997). Mencermati begitu banyak istilah yang dikembangkan (42 istilah), kiranya bisa kita terima bahwa keberadaan miskonsepsi ini di dalam pembelajaran IPA sangatlah penting.

Latihan 3
Jelaskan mengapa istilah-istilah yang digunakan kelompok ideografik terasa lebih demokratis daripada istilah-istilah yang dikembangkan oleh kelompok nomotetik. Rambu-rambu: Inti dari suatu sikap yang demoktratis adalah kesediaan menerima orang lain seperti apa adanya, tanpa berkeinginan memberi label, cap, dan sebagainya.

4. Miskonsepsi IPA di tingkat SD
Marilah lihat bagaimana perhatian dunia terhadap miskonsepsi ini. Sudah berulang kali dilaksanakan seminar internasional tentang miskonsepsi. Diawali di Universitas Cornell, AS pada bulan Juli 1983 (Helm and Novak, 1983). Ada 55 makalah dan diikuti oleh 118 orang. Makalah-makalah itu meliputi: perspektif teoritis dan filosofis (8 makalah), isu-isu instruksional (9 makalah), penelitian dan isu-isu metodologisnya (12 makalah), perspektif etimologis dan histories (12 makalah), IPA SD (2 makalah), fisika (12), biologi (6), kimia (1), dan matematika (5). Belakangan banyak peneliti mengarahkan perhatiannya pada IPA SD.
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

3-7

Khusus tingkat SD, pada awalnya memang hanya sedikit peneliti yang sungguh memperhatikan keberadaan miskonsepsi ini, karena saat itu ada anggapan bahwa siswa SD sungguh belum memiliki pengetahuan awal. Belakangan anggapan tersebut mulai ditinggalkan. Sedikit demi sedikit penelitian miskonsepsi di tingkat SD semakin berkembang. Siswa SD datang ke sekolah telah membawa pengetahuan tentang bagaimana sesuatu itu terjadi. Mereka juga punya harapan-harapan yang memungkinkan mereka membuat dugaan-dugaan. Sejak usia dini mereka tellah memiliki gagasan-gagasan tentang dunia disekitar mereka. Fisher (1985) mengatakan bahwa miskonsepsi dapat memenuhi kebutuhan yang bersangkutan yang disebabkan yang bersangkutan bingung, atau memang kekurangan pengetahuan. Ada sejumlah karakteristik miskonsepsi di tingkat SD ini. Miskonsepsi merupakan varian dari konsepsi ilmuwan, karena itu tidak konsisten dengan pemikiran para ahli. Miskonsepsi tersebar ke seluruh tingkat kepAndaian dan seluruh tingkat kelas. Ada sejumlah miskonsepsi yang sungguh sulit diperbaiki. Miskonsepsi sering diperkuat oleh kerangka berpikir siswa yang cukup kokoh sehingga sukar diubah. Penelitian juga menunjukkan bahwa sejumlah guru juga pernah memiliki miskonsepsi.

Latihan 4
Coba carilah bentuk-bentuk miskonsepsi siswa SD tentang pengertian makhluk hidup. Rambu-rambu: Menurut buku makluk hidup dapat bergerak, dapat bernapas, dsb. Sifat-sifat ini mudah menimbulkan misinterpretasi. Misanya: dapat bergerak,,motor dan mobil dapat bergerak. Apakah motor atau mobil juga makluk hidup?

5. Implikasi dalam mengajar
Lawrenz (1986) mengusulkan agar mata kuliah IPA dimulai dari yang paling dasar sehingga para calon guru mengalami situasi konflik dengan ‘miskonsepsi’ yang mereka miliki (kita saat ini membicarakan itu). Kemudian, mahasiswa dikenalkan berbagai cara untuk menggali miskonsepsi. Smith dan Anderson (1984) menyarankan agar mahasiswa dibantu mengembangkan gagasan tentang perubahan konseptual dalam belajar (Kita bahas pada Unit 2). Mereka mengusulkan agar dibahas tentang pAndangan perubahan konseptual tentang belajar, strategi untuk mendorong terjadi perubahan konseptual (Unit 2 Subunit 2), miskonsepsi pada sejumlah topik (telah terintegrasi pada seluruh unit), ketrampilam merancang pembelajaran yang dapat menangani perubahan konseptual (Unit 5 dan Unit 6), serta pAndangan tentang teori sebagai penemuan dan bukan diturunkan
3 - 8 Unit 3

(Unit 4). Dengan demikian semua usul Smith dan Anderson telah terwadahi dalam buku ini. Clough dan Wood-Robinson (1985) menyarankan lebih detail lagi. Mereka minta agar pembelajaran diawali dengan menggali gagasan siswa dan mempergunakan gagasan tersebut sebagai batu pijakan selanjutnya. Mereka juga menyarankan agar digunakan struktur pembelajaran yang memfasilitasi perubahan konseptual ini (sudah diakomodasi dalam bahan ajar ini). Sejumlah penelitian juga menyarankan agar siswa diberi keleluasaan mengeksplorasi gagasannya sendiri tanpa tekanan dari yang lain. Seperti yang dibicarakan pada Unit 2 Subunit 2, kelas dipAndang sebagai masyarakat pencari pengetahuan. Hopps (1985) memberikan sejumlah gagasan segar tentang miskonsepsi ini. Pertama kita tidak dapat mengharapkan siswa dapat mengidentifikasi stimuli kunci tanpa bantuan para guru. Kedua, kita juga tidak dapat mengharap siswa memfokuskan perhatiannya pada aktivitas kunci tanpa bantuan para guru. Dan ketiga, model perubahan konseptual perlu diimplementasikan. Implementasi miskonsepsi dalam pembelajaran dapat dilihat pada unit 6.

Latihan 5
Mana yang lebih membantu pemahaman siswa, Anda langsung menyampaikan materi hari itu atau menggali konsepsi siswa tentang sejumlah konsep dari materi itu lebih dahulu. Rambu-rambu: Pengajaran tradisional (tradisi behaviourist), memandang siswa itu sebagai kertas putih kosong. Guru berkewajiban menulisi dengan pengetahuan yang dianggap benar. Karena itu, sebaiknya pengajaran itu langsung saja, disajikan sebuah konsep, dijelaskan tentang konsep itu, diberi contoh-contohnya dan diberi yang bukan contoh. Siswa menerima pengetahuan yang sudah ‘jadi’ olahan guru, tentunya. Sebaliknya, tradisi konstruktivisme, melihat bahwa pengetahuan itu tidak dapat ditransfer dari seseorang ke orang lain, dari guru ke siswa. Karena itu, dalam setiap kegiatan pembelajaran, konsepsi-konsepsi yang telah dimiliki siswa digali lebih dahulu. Konsepsi-konsepsi ini ditelaah apakah sudah konsisten dengan konsepsi ilmuwan atau belum. Jika sudah kosisten tinggal dikuatkan, sedangkan yang tidak kosnisiten perlu ’diperbaiki’.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

3-9

C. Rangkuman
Seseorang yang mengamati suatu objek, akan membangun suatu konsep /label yang mewakili cirri khas dari objek itu. Deskripsi verbal tentang suatu konsep disebut konsepsi. Konsepsi ilmuwan pada umumnya lebih jelas, lebih lengkap, dan lebih banyak manfaatnya. Karena itu, dapat diterima oleh banyak orang. Sehingga, sering dianggap benar. Sedangkan konsepsi yang tidak sesuai dengan konsepsi ilmuwan dianggap salah dan disebut miskonsepsi. Banyak hal yang dapat menyebabkan miskonsepsi, misalnya struktur mental yang tidak siap, pengalaman, cara berpikir, dsb. Disarankan agar pembelajaran di sekolah mengapresiasi miskonsepsi ini agar tidak banyak siswa yang merasa sulit belajar IPA.

D. Tes formatif 1
1. Pilih yang bukan miskonsepsi a. bunyi merambat dibawa gelombang b. bunyi merambat dalam bentuk gelombang c. bunyi merambat karena ditiup angin d. bunyi merambat karena bergetar 2. Pernyataan di bawah ini yang merupakan konsep adalah… a. konservasi panas b. panas jenis c. calorimeter d. sumber panas 3. Pernyataan di bawah ini yang merupakan prinsip adalah… a. Kuat arus listrik b. V = IR c. Beda potensial d. Arus masuk = arus ke luar 4. Pernyataan di bawah ini yang merupakan teori adalah... a. sumbu utama lensa b. sudut dating = sudut pantul c. r = 2 f, (r : jari-jari; f : jarak fokus) d. 1/f = 1/b + 1/s (b: jarak benda; s: jarak bayangan) 5. Seorang siswa mengatakan bunyi lebih cepat merambat di udara daripada di dalam batang besi. Seperti kendaraan di jalanraya karena di udara lebih lapang dibandingkan di dalam batang besi. Apa penyebab miskonsepsi seperti ini? a. pengalaman b. hasil pengamatan

3 - 10 Unit 3

c. kemampuan berpikir d. kemampuan berbahasa 6. Seorang anak mengatakan bahwa mobil termasuk makhluk hidup karena dapat bergerak. Apa penyebab miskonsepsi seperti ini? a. pengalaman b. hasil pengamatan c. kemampuan berpikir d. kemampuan berbahasa 7. Di bawah ini istilah yang lebih bernuansa demokratis adalah... a. miskonsepsi b. kesalahan c. konsepsi awal d. kekeliruan 8. Apa keuntungan yang Anda peroleh jika pembelajaran dimulai dengan menggali konsepsi awal siswa lebih dahulu? a. menciptakan suasana demokratis b. memperlancar proses pembelajaran c. membuat suansana lebih ramai d. memberi motivasi siswa 9. Rumus V = I R diperoleh dari... a. turunan dari rumus yang lain b. diciptakan oleh ahli fisika c. disimpulkan dari hasil pengamatan d. diambil dari alam semesta 10. Pembelajaran IPA masa depan berbentuk a. alih pengetahuan b. komunitas pencari pengetahuan c. memfasilitasi siswa d. mengajar siswa belajar

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

3 - 11

Subunit 2 Teknik-Teknik Menggali Miskonsepsi IPA

S

utrisno (1990) menunjukkan sejumlah teknik untuk menggali miskonsepsi siswa, yaitu berupa wawancara dan berupa tes tertulis. Ada tiga model wawancara yang telah dikembangkan, yaitu: The Inteview About Instances (Osborne dan Gilbert, 1979); the Individual Demonstration Interview (Trowbrige & MeDermott (1980), dan The Clinical Interview (Posner dan Gertzog (1982). Stewart (1980) mengembangkan tes tertulis yang dapat digunakan untuk menggali miskonsepsi siswa. Di antaranya adalah: concept-map-labeling task, free construction line labeling tasks, concept relation tasks, dan sentence generating tasks.

1. Wawancara
• The Inteview About Instances The Interview About Instances (IAI) dikembangkan oleh Osborne dan Gilbert, (1979). IAI diawali dengan menyajikan beberapa gambar yang mengilustrasikan contoh dan bukan contoh dari suatu kejadian IPA kepada siswa yang diwawancarai. Setelah mengamati gambar-gambar itu, siswa kemudian ditanya, ” Menurut pendapatmu, apakah gambar-gambar ini merupakan contoh atau bukan contoh kejadian .....”. Jawaban-jawaban siswa menjadi batu loncatan perbincangan selanjutnya. a b

c
Air

d

Air

Kolam

kolam

Gambar 3.5

Kepada siswa ditunjukkan empat gambar (Gambar 3.5: a, b, c, dan d) yang menunjukkan aliran listrik dan aliran air. Ia diminta mencermati beberapa menit. Setelah dirasa cukup, wawancara dimulai.

3 - 12 Unit 3

P: gambar tentang apa ini? S: Listrik P: bisa lebih fokus?! Arusnya, tegangannya, sumbernya? S: Arus listrik, sumber arus listrik P: Bagian yang mana yang menunjukkan gambar arus listrik? S: gambar panah, P: Anak panah, maksudmu? S: Mmm, ya P: Kalau sumber arus? S: Itu, ada gambar baterai P: Baik. Ini gambar tentang arus listrik dan juga sumber arus listrik. Ada Baterai, kawat penghubung, dan lampu. Itu semua pada Gambar 3.5. Coba arah arus listrik itu dari mana ke mana? S. Sesuai dengan arah anak panah. P: Baik. Menurutmu, mana yang lebih besar, arus listrik menuju lampu atau yang ke luar meninggalkan lampu? S: (Diam sejenak). Mmm yang lebih besar, yang menuju lampu. P: Kenapa, ya! S: Ya, karena sebagian listrik dipakai lampu itu. Lampu menyala. Maka, berkuranglah arus yang ke luar lampu. P: Oh1, betul ya? Lampi yang menyala memakai arus listrik sehingga yang keluar berkurang?! S: Ya! P: Andaikan, jawabanmu betul. Antara gambar c dan gambar d, perhatikan Mana yang cocok menggambarkan situasi arus listik ini? S: Mungkin gambar c? P: Kenapa mungkin? S: Itu ada sungai, ada cabang, arus berkurang. Di Gambar d, ada arus sungai, ada kolam. Air masuk kolam, dan terus ke luar. Sama dengan arus, masuk lampu, ke luar dari lampu. P: jadi, yang cocok yang mana? gambar c atau gambar d? S: Kedua-duanya cocok...?! P: Nah, kalau saya minta memilih. Yang mana yang akan kau pilih paling dulu S: tampak...nya, mmmm... akan saya pilih gambar c. P: Kenapa tiga bukan empat? S: Arusnya berkurang, ya, arus berkurang. Makin kecil ...dst.. Penggalan wawancara ini menemukan konsepsi siswa tentang arus listrik. Kuat arus listrik sebelum melewati lampu lebih besar dibandingkan dengan setelah melewati lampu. Alasannya, ada sebagian arus listrik yang dipergunakan oleh lampu untuk menyala. Anda dipersilahkan mengembangkan lagi. Misalnya, kalau lampu tidak menyala, padahal arus listrik tidak diputus. Anda juga dapat menggunakan gambar b untuk melengkapi jawaban siswa.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

3 - 13

An Individual Demonstration Interview (IDI)

An Individual Demonstration Interview (IDI) dikembangkan pertama kali oleh Trowbridge dan McDermott (1980). Gambar semi kuantitatif diserahkan kepada siswa. Ia diminta mencermatinya. Kemudian wawancara berlangsung dengan tujuan melengkapi gambar yang belum tuntas itu. Ucapan dan gambar yang dibuatnya dianalisis untuk menemukan konsepsi siswa tentang konsep-konsep yang tecakup pada gambar itu.

Gambar 3.6

3/12/2007

leo sutrisno / penelitian kuantitatif / msi untan

4

Gambar 3.6

P: Coba perhatikan gambar ini. Peristiwa apa yang ingin diceritakan? S: Anak lari. Laju. Ada angin. Mungkin anak takut dengan angin ribut. Maka ia berlari. Ada anak ketakutan dengan angin ribut yang tiba-tiba datang. Ia berlari kencang sehingga topinya jatuh. P: Dapatkah engkau perkirakan berapa kecepata angin saat ini? S: ..... ada baling-baling. Mungkin bisa. Kita hitung kecepatan berputar balingbaling itu. Tetapi.... P: Misalnya, jari-jari baling-baling 50 cm. Frekuensi putaran 40 Hz. Dapatkah engkau menghitungnya? S: Kita hitung kelilingnya. P: Coba engkau tuliskan di sebelah kanan gambar itu! Jari-jari sama dengan 50 cm, nah lanjutkan. Baling-baling berputar dengan frekuensi 40 Hz S: Jari-jari (sanbil menulis) 50 cm. Maka keliling lingkaran .... Anda dapat melanjutkan wawancara ini. Jangan lupa siswa diminta menuliskan apa yang diucapkan itu pada kertas yang sudah Anda sediakan. Catatan siswa selama mengerjakan itu, bersama-sama dengan yang diucapkan dianalisis sehingga dapat diperoleh gambaran tentang konsepsi siswa (dan tentu juga miskonsepsi).

3 - 14 Unit 3

Clinical interview (CI)

Clinical interview (CI) diusulkan Posner dan Gertzog (1982). CI dapat dipAndang sebagai dialog antara pewawancara dan yang diwawancarai. Pewawancara mencari informasi dari yang diwawancarai dan yang diwawancarai meminta bantuan dan yang mewawancarai. Akhir dari wawancara ini, pewawancara memperoleh informasi tentang konsepsi yang diwawancarai dan yang diwawancarai mendapat bantuan dari yang mewawancarai sehingga mengalami perubahan konseptual. Contoh bumi yang bulat P: Coba, engkau gambarkan Bumi kita ini di tas kertas itu! S: (Menggambar sebuah bola) P: Memang Bumi bulat? S: Kata pak guru. Juga ditulis di buku pelajaran P: Engkau percaya dengan yang dikatakan pak guru? S: Abis, mau apa? Yang penting nilai bagus. P: Coba, engkau teruskan gambarmu. S: (Ia meneruskan menggabar) P: pernah engkau naik kapal laut? S: Belum!. Tidak pernah bepergian jauh! Kita, nggak punya uang. P: Pernahkah engkau pergi ke atas bukit atau gunung? S: Belum juga! P: Pernah memanjat pohon yang cukup tinggi? S: Pohon kelapa?! P: Sampai pucuk? Naik ke pelepahnya? S: (mengangguk) P: Saat itu, Engkau memAndang jauh? S: Ya, kebetulan hanya satu-satunya pohon yang tinggi di pekarangan kami. P: Apakah, saat itu, pAndanganmu sampai di kaki langit? Cakra wala? S: Ya, melengkung. P: Melengkung seperti busur lingkaran? Nah, gambarmu telah selesai. Jadi, menurutmu Bumi ini memang bulat? S: Ya, kata guru! P: Engkau kurang yakin?! S: Abis susah membuktikan kebenarannya P: Kenapa? S: Kita tidak bisa melihat langsung. Paling-paling foto yang satelit. Tampaknya memang bulat seperti bola. Tetapi yang kelihatan itu bulat lingkaran. P: Andaikan, di atas gambar bola Bumi yang ekngaku buat itu dipasang lampu proyektor. Apa bentuk bayangan bola ini? S: Lingkaran P: Jika lampu engkau letakkan di samping. Apa bentuk bayangan proyeksi bola itu? S: Lingkaran. P: kalau lampu proyektor itu engkau geser ke posisi manapun , apa bentuk bayangan bola itu? S: Lingkaran

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

3 - 15

P: Proyeksi bola itu berupa lingkaran, lingkaran, lingkaran. Sekarang, apa yang terjadi jika lampu proyektor itu mata kita. Mata kita memAndang bola Bumi. Apa bentuk kesan mata? S: ya, tetap bola. P: tetap berbentuk bola sesuai dengan yang sesungguhnya. Baik, kalau engkau bergerak mundur, makin lama makin jauh. Apakah juga masih terlihat sepeti bola? S: Mendekati lingkaran.

Gambar 3.7

P: Mendekati bentuk lingkaran. Dari mana saja mata memandang bola itu menghasilkan kesan lingkaran. Bendanya berbentuk bola, proyeksinya berupa lingkaran. Nah, tadi engkau bilang dari atas pohon kelapa engkau melihat kaki langit nun jauuuh di sana berupa lingkaran. Kawanmu, yang pernah naik kapal laut dapat melihat cakrawala yang berupa lingkaran jauh di tempat pertemuan langit dan samudera. Kawanmu yang naik ke pucak bukit atau gunung juga melihat lingkaran kaki langit. Kawan lain yang pernah naik pesawat terbang juga melihat hal yang sama. Kaki langit berupa lingkaran. Demikian juga mereka yang tinggal di apartemen, sebuah gedung bertingkat tinggi. Dari jendela mereka dapat melihat kaki langit yang berbentuk lingkaran. Gambaran dari mana saja berupa lingkaran. Maka benda yang sesungguhnya harus berbentuk bola. Jadi, sekalipun engkau belum melihat langsung (mudah-mudahan engkau bernasib sangat baik, berkesempatan menjadi ahli angkasa luar yang tesohor), berdasarkan lingkaran-lingkaran cakrawala ini, kita percaya bahwa apa yang dikatakan ilmuwan, guru, buku ajar itu benar. Bumi memang bulat seperti bola. Diskusi semacam ini berupa clinical interview. Sambil mewawancarai siswa kita memperoleh informasi tentang pengetahuannya. Selama proses wawancara, si pewawancara mencoba membantu siswa memperjelas pengetahuannya. Inilah tiga model wawancara yang telah dikembangkan untuk menggali miskonsepsi siswa..

3 - 16 Unit 3

Anda dapat mempergunakannya di tempat Anda bekerja. Selanjutnya akan disajikan model-model yang tertulis.

2. Tertulis
Concept-map-labelling task Concept-map-labelling task disarankan oleh Stewart (1980). Siswa diberi peta konsep yang belum selesai. garis-garis hubung antar konsep belum dibuat. Sis diminta memberikan label pada garis hubung- garis hubung itu.
Empat gaya utama alam semesta 1 Hukum gravitasi 2 Merupakan salah satu dari

Gravitasi

6
Energi potensial

7

5

Berat 3 Massa 4

Hukum inversi kuadrat

Gerak peluru

Percepatan gravitasi

Diagram 3.1

Peta konsep tentang gravitasi ini belum lengkap. Semua garis hubung belum diberi label kecuali garis yang menghubungkan gravitasi dan empat gaya utama alam semesta, yaitu: merupakan salah satu dari. Siswa diminta memberi label yang lain. Peta konsep itu mengatakan bahwa gravitasi merupakan salah satu dari empat gaya utama alam semesta yang digambarkan dalam bentuk hukum gravitasi menghasilkan berat yang sama dengan massa dikalikan percepatan gravitasi. Hukum gravitasi merupakan salah satu hukum alam yang termasuk hukum inversi kuadrat, berkaitan dengan energi potensial serta berlaku pada gerak peluru. Pernyataan ini sudah lengkap untuk mendeskripsikan konsep gravitasi. Isi dari nomor 1-7 adalah kata-kata yang tidak dicetak tebal. Kata-kata yang dicetak tebal adalah konsep-konsep yang digunakan untuk mendeskripsikan gravitasi. Dengan menggunakan konsep-konsep lain untuk mendeskripsikan suatu konsep tertentu, dapat memperjelas tentang makna dari konsep tersebut. Anda dapat membuat peta konsep yang lain dan memeprgunakan pada penggalian konsepsi-konsepsi siswa

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

3 - 17

berserta miskonsepsinya. Selain Concept-map-labeling task, Stewart juga menyarankan cara lain yaitu free construction line labeling task. Leo Sutrisno (2002), menyajikan 8 jenis advance organizer dari 18 yang tersedia yang bisa dipakai untuk membuat free construction line labeling task. Siswa sebaiknya dilatih lebih dahulu agar terampil membuatnya dalam waktu yang ditentukan. Berikut disajikan contoh masing-masing.
concept map mind map spider map cluster map

Pilihan yang tersedia
Cyclical

Hierarchical Graphic organizer Conceptual

fishbone diagram

Sequential
continuum diagram

Venn diagram

double bubble map

Diagram 3.2

.

Mind map
Sistem satuan
Satuan pokok Satuan turunan Tidak berarah

contoh massa

panjang waktu

skalar satuan

Besaran

jenisnya kecepatan

vektor
To make a mind map, star in the centre of the page with the main idea, and work outward in all directions, producing a growing and organized structure composed of key words. percepatan berarah gaya

Concept map
contoh Tidak berarah sifat Massa Panjang Waktu

skalar

…….

Besaran
A concept map consist of box that contain a concept, and link. The link are labeled and denote direction with an arrow symbol. The labeled links explain the relationship between the concepts. The arrow describes the direction of the relationship and read like sentence http://www.graphic.org

Jenis Kecepatan

vektor
sifat contoh berarah

Percepatan Gaya …….

Diagram 3.3

3 - 18 Unit 3

Spider map
Di m en si be sa ra n

contoh massa panjang waktu kecepatan percepatan

Je

s ni

an ar skalar es b

Tidak berarah

vektor
berarah

Topik: Besaran
tu sa an

Sa tu

an

st Si

em

be

sa ra n

gaya Satuan pokok

Clustering is nonlinear activity that generate ideas, images, and feelings around a stimulus word. http://www.k12.ca.us/score/

Satua

n turu

nan

Diagram 3.4

Cluster map
skalar
Dimensi besaran contoh Tidak berarah

Massa Panjang Waktu ………

Topik: Besaran
Satuan besaran
Satuan turunan

Jenis besaran

berarah Kecepatan contoh percepatan gaya ……….

vektor
Satuan pokok

Sistem satuan
Clustering is nonlinear activity that generate ideas, images, and feelings around a stimulus word. http://www.k12.ca.us/score/

Diagram 3.5

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

3 - 19

Fishbone diagram
Sepeda motor melaju 60 km / jam atau
1
km = .. … m

1

…… m/ detik

m ja = … .d ik et

A Fishbone Map is used to show the causal interaction of a complex event. What are the factors that cause X?, How do they interrelate?

Continuum diagram
Rendah Kecepatan berubah beraturan Tinggi

A Continuum diagram is used for time lines showing events, degrees of something, rating scale. What is being scaled? What are the end points or extremes?

Diagram 3.6

Double bubble map
Tidak berarah Berarah Massa benda

Satuan kg Termasuk besaran pokok

Berat benda Besaran

Satuan newton Seharihari digunak an juga kg

A double bubble map is used to describe and to compare attributes and characteristics of two concepts, things, items, places, events, or ideas. What do you want to compare? What characteristics do the items have in common?What are not in common? How are the items similar and different? http://www.graphic.org

Diagram 3.7

3 - 20 Unit 3

Venn diagram
Gerak lurus beraturan
Gerak lurus berubah beraturan

A Venn diagram is used to describe, compare, attribute, and characterize of items. What items are to be compared? What characteristics do the items in common?

Diagram 3.8

Anda dapat menggunakan salah satu dari ke-8 diagram ini untuk menggali konsepsi dan miskonsepsi siswa. Namun, sebaiknya Anda melatih siswa lebih dahulu ketrampilan menggunakan diagram-diagram semacam ini. Jika tidak terlatih maka ada kemungkinan miskonsepsi yang terjadi dipengaruhi oleh kekeliuan penggunaan diagram ini.

3. Pendekatan untuk menggali penalaran
Selain itu juga ada beberapa pendekatan untuk menggali penalaran siswa, di antaranya adalah world map (Mooney, 1981), experiential gestalt of causation (Bjorn Anderson (1986), concept map (Novak, Gowin, Johansen (1983), Vee diagram (Novak & Gowin, 1983), dan Venn Diagram (Gunstone dan White, 1986) Kita akan mencoba mengembangkan teknik-teknik ini untuk menggali miskonsepsi siswa SD tentang IPA. • World map

Intensitas

Pengalaman seseorang dalam mendengar bunyi 10 db 20 Hz 20.000 Hz Frekuensi

.

Diagram 3.9

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

3 - 21

World map (Mooney, 1981) terdiri atas berbagai macam ’samudera’ konsep-konsep dan menggambarkan hubungan antar samudera tersebut. Pulau-pulau mewakili pemahaman individu tentang konsep. Dapat disebutkan bahwa pulau-pulau mewakili konsepsi seseorang tentang konsep IPA. Pulau-pulau dibatasi oleh pengalaman seseorang dalam hidup sehari-hari dan kemampuannya. Di luar pulau adalah ’samudera’ pengetahuan yang maha luas. Diagram 3.9 menyajikan salah satu contoh world map Perlu dicatat bahwa sejumlah binatang dapat mendengar bunyi di luar batas-batas itu. Misalnya, anjing dapat menangkap getaran dengan frekuensi 3 Hz. Kelelawar dapat menengar bunyi yang frekuensinya melebihi 20.000 Hz. Kata kunci dari world map adalah pengalaman manusia terbatas. Karena itu, miskonsepsi tidak dapat dihindari. Inderawi tidak mampu menangkap semua fenomena alam. Banyak usaha dilakukan untuk memperpanjang kemampuan inderawi dengan menciptakan berbagai alat/teknologi dan juga sejumlah aspek dari metode ilmiah. Anda perlu mencari batas-batas yang dapat ditangkap dengan inderawi dan yang dapat ditangkap oleh teknologi. Kelemahan pendekatan ini adalah keterbatasan kita untuk menentukan batas-batas pengalaman itu secara numerik. • Experiential gestalt of causation

Bjorn Anderson (1986) menawarkan pendekatan Experiential gestalt of causation (EGC) untuk mengungkap konsepsi/miskonsepsi siswa. Pendekatan ini merupakan cara yang sering digunakan siswa untuk menjelaskan sesuatu. Ada tiga bagian utama EGC, yaitu agen, instrumen dan pasien. Sesuatu dapat dipAndang agen jika sesuatu itu bertujuan untuk mengubah keadaan sesuatu yang lain. Sesuatu yang diubah keadaannya disebut pasien. Agen sebagai sumber energi dan pasien sebagai penerima energi. Aliran energi terjadi jika ada hubungan langsung antara agen dan pasien. Contohmya dapat dilihat pada Gambar 3.8.

Gambar 3.2.5

Gambar 3.8

Ibu yang berjalan sambil mendorong kereta anak mendengar letusan balon lebih keras daripada Ibu yang sedang duduk di bawah pohon itu. Kenapa? Karena, angin

3 - 22 Unit 3

membawa bunyi letusan ke kanan. Ada kontak antara angin (sebagai agen) dan kejelasan bunyi yang terdengar (agen). Kata kuncinya adalah perubahan akan terjadi kalau ada kontak langsung antara agen dan pasien. Kelemahan dari pendekatan ini adalah tidak dapat mengungkap konsep tunggal. Pendekatan ini cocok untuk mengungkap hubungan antara dua variabel atau lebih. • Vee diagram

Vee diagram (Novak & Gowin, 1983) merupakan diagram yang berbentuk hurup ”V”. Diagram ini berisi: sebuah kalimat tanya yang berhubungan dengan suatu kejadian/benda tertentu, konsep/teori yang relevan, serta data dan informasi yang diperoleh dari pengamatan terhadap kejadian.benda tersebut. Siswa diminta menjawab pertanyaan itu menggunakan konsep/teori yang dipahami dan berdasarkan data/informasi yang tersedia. Diagram 3.10 mengilustrasikannya.
Pertanyaan: Di udara atau di dalam batang besi bunyi merambat lebih cepat?

Konsep dan teori: …..

Jawaban:

…..

Data/informasi: ……

Kejadian: Bunyi merambat di udara, merambat di batang rel kereta api.

Diagram 3.10

Dengan mencermati data/informasi yang diberikan, konsep/teori yang disajikan, serta jawaban yang diberikan, kita dapat mendeskrisikan konsepsi/miskonsepsi yang dimiliki siswa. Contoh: Leo Sutrisno, M. Bakau Darimin, dan Albert Rufinus (1999) mengembangkan tes tertulis untuk menggali miskonsepsi siswa dalam besaran dan satuan, vektor, gerak, gaya, gaya normal, usaha dan energi, impuls dan momentum, serta panas. Berikut disajikan beberapa contohnya. 1. Pilihlah yang mempunyai makna sama dengan istilah ’besaran’ dalam fisika! a. Raja itu memakai pakaian kebesaran b. Ada obral besar-besaran di Matahari Mall c. Bajumu itu tampak kebesaran

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

3 - 23

Pada pernyataan a, pakaian kebesaran berarti pakaian resmi sebagai raja. Pada pernyataan b, obral besar-besaran berarti barang yang diobral banyak jumlahnya, mungkin juga harganya jauh lebih rendah dari harga normal. Sedangkan pada pernyataan c, tampak kebesaran berarti baju itu kedodoran. Kebesaran di sini berhubungan dengan ukuran. Siswa yang memilih, pernyataan a atau b berarti mengalami miskonsepsi tentang makna besaran dalam fisika. 2. Tunjukkan gambar yang mewakili gaya normal pada benda di bawah ini!

a b

a

a b

b

a b

c

Pilihan b tentu mis, karena jelas tidak mungkin titik pangkal gaya normal di tengah benda. Siswa yang memilih ini terpengaruh oleh gambar-gambar saat belajar di kelas. Biasanya berupa bidang datar. Pilihan c, juga mis, tetapi hanya terlihat oleh siswa yang menguasai saja. Perhatikan titik pangkal gaya itu, dimana? 3. Perhatikan pesawat tempur dan dua lembar daun jatuh bebas dari ketinggian yang sama. Apa yang terjadi, jika saat itu tidak ada angin sama sekali sehingga kedua jenis benda itu bergerak lurus ke bawah. a. sampai di tanah pada saat yang sama b. pesawat lebih cepat sampai di tanah c. kedua lembar daun saja yang bersamaan sampai di tanah

3 - 24 Unit 3

Pilihan a tentu yang bukan miskonsepsi. Pilihan b mis karena didasarkan atas anggapan bahwa berat benda semakin berat semakin cepat jatuhnya. Pilihan c, sesaungguhnya sama dengan yang b tetapi mereka melihat kedua lembar daun itu dalam satu tempat. Inilah beberapa contoh tes tertulis untuk menggali konsepsi siswa sekaligus menentukan miskonsepsinya

Latihan 1
Perhatikan gambar-gambar ini. Konsep apa yang dapat digali dari gambar ini? Wawancara jenis apa yang dapat dikembangkan dari gambar ini? Kalau tertulis, coba buat tiga soal yang didasarkan informasi dalam gambar ini?

Rambu-rambu: pokok masalah dari kejadian ini adalah titik pangkal gaya Normal, apakah pada bola atau pada bidang yang bergelombang itu. Dari sinilah Anda harus mengembangkan scenario wawancara atau pertanyaan-pertanyaan untuk tes tertulis.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

3 - 25

C. Rangkuman
Ada dua cara untuk menggali miskonsepsi siswa, yaitu wawancara dan tertulis. Ada tiga macam wawancara yang telah dikembangkan, yaitu: interview about instances, an individual demonstration interview dan clinical interview. Tertulis ada dua macam, yaitu dengan peta konsep dan yang lain tes diagnotik. Selain itu juga ada sejumlah pendekatan yang dapat digunakan untuk emngungkap penalran siswa yang mengalami mikonsepsi ini. Di antaranya, world map, vee mapping, dan experiential gestalt of causation.

D. Tes formatif 2
1. Wawancara yang didasarkan pada dua gambar yang saling bertentangan disebut… a. interview about instances b. individual demonstration interview c. clinical interview 2. Wawancara yang didasarkan pada penjelasan yang belum lengkap disebut… a. interview about instancies b. individual demonstration interview c. clinical interview 3. Wawancara yang memungkinkan pewanwancara membantu memperbaiki miskosepsi yang diwawancarai disebut… a. interview about instances b. individual demonstration interview c. clinical interview 4. Pandangan bahwa cahaya hanya terdiri atas warna merah, jingga, kuning, hijau, biru, ungu dapat dipahami lewat… a. world map b. experiential gestalt of causation c. vee diagram 5. Pandangan yang menganggap bahwa api kompor minyak akan lebih panas bila menyala besar dan berwarna merah, dapat dipahami lewat… a. world map b. experiential gestalt of causation c. vee diagram 6. Untuk lebih memfokuskan perhatian siswa dapat digunakan… a. world map b. experiential gestalt of causation c. vee diagram

3 - 26 Unit 3

7. Untuk melihat hubungan keluasan antara kosep yang satu dengan konsep yang lain dapat digunakan… a. diagram venn b. diagram continuum c. diagam sirip ikan 8. Untuk melihat hirarki beberapa konsep dapat digunakan… a. diagram venn b. diagram continuum c. diagam sirip ikan 9. Untuk membandingkan dua konsep dapat digunakan… a. bubble diagram b. diagram continuum c. diagam sirip ikan 10. Untuk mengembangkan hubungan banyak konsep yang saling berkaitan satu dengan yang lain dapat digunakan… a. mind map b. spider map c. diagram sirip ikan

E. Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Fotrmatif 2 yang terdapat pada bagian akhir Unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Gunakanlah rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Subunit 2. Rumus: Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = 10 X 100%

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai : 90 – 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

3 - 27

Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat melanjutkan dengan Unit selanjutnya. Selamat untuk Anda ! Tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mempelajari kembali materi Subunit 2 terutama bagian yang belum Anda kuasai.

3 - 28 Unit 3

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1 1. a 2. d 3. d 4. d 5. a 6. b 7. c 8. a 9. c 10. d

Tes Formatif 2 1. a 2. b 3. c 4. a 5. b 6. c 7. a 8. c 9. a 10. b

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

3 - 29

Daftar Pustaka
Bobbi dePorter & Mike Henacki. (1999). Quantum learning. Pent. Alwiyah Abdurrahman. Bandung: Kaifa Engel Clough, Elizabeth, and Colin Wood-Robinson. (1985). "How Secondary Students Interpret Instances of Biological Adaptation. Journal of Biology Education 19 125-130. Fisher, Kathleen. (1985). “A Misconception in Biology: Amino Acids and Translation." Journal of Research in Science Teaching. 53-62. Helm, Hugh, and Joseph D. Novak. (1983). Proceeding of the International Seminar on Misconception in Science and Mathematics. Ithaca, NY: Cornell University, July, ERIC no. ED 242 553. Hopp, John C. (1985)."Cognitive Learning Theory and Classroom Complexity." Research in Science and Technological Education. 3): 159-174. Howard Gardner. (1993). Multiple intelligences: the theory in practice. NY: Basic book Leo Sutrisno, M. Bakau darimin, Albert Rufinus. Penyediaan bacaan alternatif bagi siswa SMA bidang studi fisika. RUT. Paula Lustbader.(1998). Teach in context: responding to diverse students voices helps all students learn. Journal of Legal Education. 48. Robin A. Boyle dan Rita Dunn. (1998). Teaching law students through individual learning styles. Tony Buzan. (1993). The mind map book. NY: Dutton

3 - 30 Unit 3

Glosarium
Akomodasi : suatu proses mental dalam menyusun cara berpikir baru untuk menghadapi sesuatu yang sungguh-sungguh baru atau karena proses asimilasi tidak dapat berlangsung.

An Individual Demonstration Interview: suatu wawancara yang menggunakan gambar semi kuantitatif. Siswa yang diwawancarai diminta mencermatinya. Kemudian wawancara berlangsung dengan tujuan melengkapi gambar yang belum tuntas itu. Asimilasi Clinical interview : usaha mental manusia untuk menempatkan pengetahuan yang baru di antara pengetahuan yang telah ada : suatu dialog antara pewawancara dan yang diwawancarai. Pewawancara mencari informasi dari yang diwawancarai dan yang diwawancarai meminta bantuan dan yang mewawancarai. Akhir dari wawancara ini, pewawancara memperoleh informasi tentang konsepsi yang diwawancarai dan yang diwawancarai mendapat bantuan dari yang mewawancarai sehingga mengalami perubahan konseptual.

Concept-map-labelling task : suatu tes yang meminta siswa memberi label-label pada garis hubung suatu peta konsep Experiential gestalt of causation (EGC) : cara menjelaskan sesuatu yang terdiri atas tiga bagian yaitu agen, instrumen dan pasien. Sesuatu dapat dipAndang agen jika sesuatu itu bertujuan untuk mengubah keadaan sesuatu yang lain. Sesuatu yang diubah keadaannya disebut pasien. Agen sebagai sumber energi dan pasien sebagai penerima energi. Aliran energi terjadi jika ada hubungan langsung antara agen dan pasien akan menimbulkan perobahan. Konsep Konsepsi guru Konsepsi ilmuwan : tanda verbal yang mewakili suatu kenyataan / realita : deskripsi tentang suatu konsep yang dibuat oleh guru : deskripsi tentang suatu konsep yang dibuat oleh ilmuwan,

Konsepsi penulis buku ajar : deskripsi tentang suatu konsep yang dibuat oleh penulis buku ajar Konsepsi siswa Konsepsi Lambang : deskripsi tentang suatu konsep yang dibuat oleh siswa : deskripsi seseorang tentang konsep. : tanda piktoral tentang suatu konsep

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

3 - 31

The Interview About Instances: suatu wawancara yang diawali dengan menyajikan beberapa gambar yang mengilustrasikan contoh dan bukan contoh dari suatu kejadian IPA kepada siswa yang diwawancarai. Setelah mengamati gambar-gambar itu, siswa kemudian ditanya, ” Menurut pendapatmu, apakah gambar-gambar ini merupakan contoh atau bukan contoh kejadian .....”. Jawaban-jawaban siswa menjadi batu loncatan perbincangan selanjutnya. Vee diagram: diagram yang berbentuk hurup ”V” yang berisi: sebuah kalimat tanya yang berhubungan dengan suatu kejadian/benda tertentu, konsep/teori yang relevan, serta data dan informasi yang diperoleh dari pengamatan terhadap kejadian.benda tersebut. Siswa diminta menjawab pertanyaan itu menggunakan konsep/teori yang dipahami dan berdasarkan data/informasi yang tersedia. World map : suatu diagram yang terdiri atas berbagai macam ’samudera’ konsep-konsep dan menggambarkan hubungan antar samudera tersebut. Pulau-pulau mewakili pemahaman individu tentang konsep.

3 - 32 Unit 3

Unit 4
REVIEW LITERATUR PENDIDIKAN IPA SD
Leo Sutrisno Hery Kresnadi Kartono A. Pendahuluan
Dalam unit ini, Anda akan diajak mempelajari tata cara menelusuri literatur dan beberapa contohnya pada pebelajaran IPA SD. Membuat reviw literatur mirip dengan kegiatan penelitian. Lima langkah utama disajikan pada bagian pertama dari Subunit 1. bagian kedua menyajikan dua jenis rangkuman literatur yang mulai dikembangkan metodenya yaitu meta-analisis dan meta-etnografi. Pada sub unit 2 disajikan beberapa rangkuman tentang Belajar IPA. Pada bagian pertama akan ditampilkan tentang faktor-faktor yang berpengaruh dan yang berkorelasi dengan hasil belajar IPA. Pada bagian kedua, ditampilkan empat perspektif penelitian tentang hasil belajar IPA, yaitu Concept learning, differential, development dan problem solving. Setelah mempelajarai unit 4 Anda diharapkan telah memiliki gambaran tentang tata cara menelusuri liteatur dan mambuat rangkuman dengan lebih sistematis dan metodis.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4-1

Subunit 1 Teknik Menelusuri Literatur dan Membuat Rangkuman
encari sumber bacaan dan menuangkan hasil telaahnya dalam suatu tulisan merupakan pekerjaan yang tidak sederhana. Kegiatan ini mirip dengan penelitian. Diawali dengan merumuskan masalah yang akan ditelusuri, diikuti dengan mengumpulkan sumber bacaan, mengevaluasi data yang akan diolah, menganalisis dan menginterpretasi, serta diakhiri dengan penyajian dalam bentuk tulisan.

M

Sebelum membahas lebih jauh, ada baiknya kita menengok apa yang kita lakukan selama ini dalam mencari sumber bacaan. Apa yang Anda lakukan pertama sekali? Mungkin Anda bertanya ke sana ke mari, ke kawan-kawan apakah memiliki sumbersumber bacaan yang sama atau yang mirip dengan yang dicari. Diperoleh berapa buah? Mungkin ada juga yang mencari di perpustakaan. Tetapi hingga kini, belum banyak perpustakaan yang tersebar di tanah air kita memiliki koleksi bacaan yang memadai. Apa yang terjadi kemudian? Kita kecewa karena ‘hanya sedikit’ sumber yang dapat dikumpulkan. Selanjutnya, karena bahan yang terkumpul kurang memadai, maka beberapa kesulitan menyusul hingga tulisan diselesaikan. Tetapi, ternyata kesulitan juga dialami oleh mereka yang mampu mengumpulkan bahan bacaan yang lebih dari cukup.

B. Uraian 1. Teknik menelusuri literatur
Mencari sumber bacaan dan menuangkan hasil telaahnya dalam suatu tulisan merupakan pekerjaan yang tidak sederhana. Kegiatan ini mirip dengan penelitian. Diawali dengan merumuskan masalah yang akan ditelusuri, diikuti dengan mengumpulkan sumber bacaan, mengevaluasi data yang akan diolah, menganalisis dan menginterpretasi, dan diakhiri dengan menyajikannya dalam suatu tulisan. • Formulasi masalah

Langkah pertama dalam penelusuran literatur adalah menetapkan pokok masalah yang akan ditelusuri. Misalnya, Anda ingin mencari tahu tentang pendidikan IPA di SD. Pokok masalah yang ditetapkan sebagai berikut: “Bagaimana pendidikan IPA SD di Indonesia?” Rumusan seperti ini rasanya terlalu luas. Anda dapat mempersempit dengam membatasi dalam interval waktu tertentu. Misalnya, di era
Unit 4

4-2

Orde Baru. Itu pun mungkin, bagi Anda juga masih terlalu luas. Anda dapat membatasi lagi dengan wilayah tertentu. Misalnya, dibatasi hanya di porvinsi Anda berada. Demikian seterusnya, Anda perlu membatasi cakupan yang akan dicari sesuai dengan kemampuan dan keperluan Anda. Diagram 4.1 menyajikan hal-hal yan terkait dengan formulasi masalah ini.
Review: dari yang sempit yang luas

Variabel
Definisi konseptual Luas pengertian berbeda

Terlalu sempit atau terlalu luas

Konklusi berbeda Definisi operasional Treatment berbeda Perhatian terhadap hal-hal yang detail kurang atau besar Review: dari sepintas -seksama

Diagram 4.1

Ada baiknya Anda menetapkan lebih dahulu tujuan penelusuran literatur yang akan dilakukan. Anda mungkin ingin mencari temuan-temuan yang baru dalam pendidikan IPA, atau pengembangan metode ilmiah IPA. Anda mungkin ingin memverifikasi teori yang telah ada. Mungkin juga Anda akan merangkum sejumlah tulisan yang berlainan sudut pAndangnya, misalnya antara behaviouris dengan konstruktivis dalam pengajara IPA. Kemungkinan terakhir adalah Anda ingin mengumpulkan sejumlah isu yang masih menjadi bahan perdebatan dalan pendidikan IPA. Ingat: Doing a good integrative review is never easy. Hal yang pertama kali, Anda lakukan pada tahap ini adalah menetapkan variabel yang akan ditelusuri literaturnya. Misalnya, Anda tetapkan yang akan ditelusuri adalah variabel hasil belajar IPA SD dan hal-hal yang mempengaruhinya. Selanjutnya, batasi pengertian hasil belajar dengan mengutip pendapat para ahli yang tertapar pada buku teks teori belajar. Misalnya, hasil belajar adalah perubahan tingkah laku yang relatif permanen dari keadaan sebelum belajar ke keadaan setelah belajar. Definisi seperti ini sangat abstrak, karena itu tidak akan ditemukan data yang sesungguhnya. Anda, kemudian ‘menterjemahkan’ menjadi yang lebih konkrit. Kita sampai pada definisi operasional dari variabel hasil belajar. Misalnya, hasil belajar merujuk pada nilai rapor tiap semester. Hati-hati dengan definisi operasional. Jika terlalu sempit, Anda mungkin kesulitan menemukan literaturnya. Terlalu luas Anda akan kerepotan dalam mengumpulkannya. Sebaiknya, mulailah dengan definisi operasional yang sempit lebih dahulu, kemudian perluaslah jika dirasa masih kurang. Perluasan variabel seperti ini tidak dimungkinkan dalam penelitian. Tetapi, sebaliknya dalam penelusuran literatur sangat dianjurkan.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4-3

Masing-masing orang memiliki alasan dalam menetapkan definisi operasional sebuah variabel. Anda juga harus mempesiapkan diri dengan penjelasan dan argumentasi yang memadai dalam menetapkan definisi operasional ini. Keluasan berbeda membuat bahan literatur yang terkumpul juga berbeda. Akibatnya, sudah tentu kesimpulannya berbeda.

Latihan 1
Bacalah ringkasan ini dengan cermat, kemudian narasikan Formulasi masalah Pertanyaan: evidensi-evidensi apa saja yang dimasukkan ke dalam rangkuman? Fungsi: untuk menyusun definisi yang dapat memilahkan antara penelitian yang relevan dan yang tidak Penyebab utama kongklusi yang tidak valid: o konsep terlalu sempit konklusi kurang kuat o Rincian yang supervisial interaksi antar variabel terganggu Rambu-rambu: pada tahap formulasi masalah ada pertanyaaan penting yang harus dijawab, yaitu terkait dengan hal-hal yang akan dicakup dalam suatu rangkuman. Jawaban ini penting karena akan digunakan untuk mendefinisikan secara operasional konsep-konsep yang akan ditelusuri. Kalau definisinya terlalu sempit apa akibatnya. Kalau definisinya terlalu luas apa akibatnya. • Pengumpulan sumber bacaan/data

Setelah variabel dibatasi dengan membuat definisi yang operasional, tibalah saatnya mulai mengumpulkan sumber bacaan. Namun, sebelum mencari literatur Anda perlu menetapkan dengan cara apa bacaan-bacaan itu Anda kumpulkan. Ada sejumlah cara yang sering digunakan oleh para pencari kebenaran yaitu: • Invisible college approach: bertanya pada kolega/dosen atau kenalan yang lain apakah merek memiliki tulisan yang berhbungan dengan topik Anda. • Ancestry approach: menggunakan daftar literatur dari sumber yang sedang dibaca Anda mengembangkannya hingga menemukan tulisan-tulisan yang relevan (Catatan: bukan memindahkan kutipannya ke dalam daftar sumber yang sedang Anda baca) • Descendency approach: menggunakan citation indexes, dalam artian indeks yang menunjukkan sudah berapa kali istilah/konsep yang Anda cari digunakan dalam tulisan yang lain. Semakin tinggi angka indeks semakin populerlah istilah tersebut • Abstract services: menggunakan artikel/dissertation abstract, cara ini merupakan cara tercepat tetapi kurang rinci, Anda hanya membaca dalam abstrak. • On-line computer: menggunakan internet, seperti yang Anda pakai saat ini, internet dapat membantu secara cepat dan murah untuk mencari sumber bacaan, namun, segi bahasa sering menjadi kendala.
4-4
Unit 4

Jika teknik mengumpulkan sumber bacaan berbeda, maka akan menyebabkan literatur yang terkumpul juga berbeda. Literatur yang terkumpul berbeda akan mengakibatkan konklusi yang dibuat berbeda. Sehingga disarankan untuk menggunakan sebanyak mungkin cara dalam menelusuri literatur.

Latihan 2
Bacalah ringkasan ini dengan cermat, kemudian narasikan. Pengumpulan data Pertanyaan: prosedur apa yang seharusnya dipakai untuk menemukan evidensievidensi yang relevan? Fungsi: untuk menentukan sumber bacaan yang relevan Perbedaan prosedural yang menyebabkan variasi dalam konklusi: perbedaan sumber informasi yang digunakan dalam penelitian Penyebab utama kongklusi yang tidak valid: penelitian yang ditemukan berbeda dari populasi target subjek yang berpartisipasi pada penelitian yang dirangkum mungkin berbeda dari populasi target Rambu-rambu: pada tahap pengumpulan data/bahan bacaan ada pertanyaaan penting yang harus dijawab, yaitu terkait dengan cara mengumpulkan bahan bacaan. Jawaban ini penting karena akan digunakan untuk menentukan bacaan yang diperoleh/dapat dikumpulkan. Kalau berbeda bahan tentu berbeda kesimpulannya • Evaluasi data Setelah mendapatkan banyak bacaan kini saatnya Anda menyeleksi bacaan yang mana yang akan dipelajari dan yang yang akan disingkirkan. Proses ini diberi judul evaluasi data. Tidak semua bahan bacaan yang berhasil Anda kumpulkan itu terpakai. Kadang-kadang hanya sedikit sekali yang sungguh berhubungan dengan topik Anda. Atau, sebaliknya Anda menemukan bahan bacaan yang banyak sekali, tetapi waktu yang tersedia sedikit. Karena itu, Anda perlu memilih. Prosedur evaluasi yang jelas memungkinkan seseorang melakukan pemilihan bahan bacaan dengan baik.

Latihan 3
Bacalah ringkasan ini dengan cermat, kemudian narasikan. Evaluasi data Pertanyaan: evidensi-evidensi apa saja, yang telah ditemukan, dimasukkan ke dalam rangkuman? Fungsi: untuk menggunakan suatu kriteria tertentu yang memilah antara yang ‘valid’ dan ‘tidak valid’ Perbedaan prosedural yang menyebabkan variasi dalam konklusi: o Perbedaan kriteria o Perbedaan pengaruh yang bukan kualitas
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4-5

Penyebab utama kongklusi yang tidak valid: o Faktor yang tidak berkualitas pembobotan informasi o Membuang suatu hasil penelitian tertentu konklusi kurang reliable Rambu-rambu: pada tahap evaluasi data/bahan bacaan ada pertanyaaan penting yang harus dijawab, yaitu terkait dengan bacaan yang mana yang akan dibahas dan yang mana yang tidak dibahas. Jawaban ini penting karena akan menentukan kualitas bahan. Jika Kualitas berbeda apa akibatnya? • Analisis dan interpretasi Kini Anda telah memiliki bahan bacaan yang cukup untuk bahan membuat tulisan. Sebelum Anda mulai membaca, Anda tetapkan lebih dahulu dari sudut pAndang apa Anda akan membaca bahan yang terkumpul secara kritis. Sudah tentu sudut pAndang yang lain akan menghasilkan interpretasi yang berbeda. Salah satu cara membuat analisis adalah meta- analisis. Dengan meta analisis, Anda menginterpretasikan temuan-temuan penelitian melalui pertanyaan berapa besar pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat. Misalnya, berapa besar pengaruh pembelajaran IPA dalam tradisi konstruktivisme pada hasil belajar? Tradisi pembelajaran IPA sebagai varibel bebas dan hasil belajar sebagai variabel terikat. Nilai pengaruhnya dinyatakan dalam “Efeect Size (ES)”. Harga ES dihitung dengan rumus: ES = (Mean kelompok percobaan – Mean kelompok pembanding)/(Simpangan baku kelompok pembanding) Dengan ini, setiap kali Anda membaca literatur yang telah terkumpulkan Anda harus mencatat variabel bebasnya, variabel terikat (dalam contoh adalah hasil belajar), mean masing-masing kelompok dan simpangan baku kelompok kontrol. Leo Sutrisno dan kawan-kawan (1992) membuat meta analisis tentang faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar Matematika, Biologi, Kimia, dan Fisika berdasarkan 254 penelitian yang tersebar di seluruh Indonesia. Diperoleh Effect Zise rata-rata dari masing-masing bidang berbeda. Demikian juga faktor-faktor yang dominan. Cara lain yang agak kualitatif adalah box score/vote counting, Cara ini didasarkan perhitungan berapa banyak tulisan yang pro dan berapa banyak yang kontra. Sebagai contoh, J. Hartley dan I.K. Davies (1978) mengumpulkan penelitian yang mencermati pengaruh membuat catatan pada saat membaca/belajar pada hasil belajar. Mereka menemukan 35 penelitian, ternyata 17 penelitian yang pro, 2 yang kontra, serta 16 penelitian yang tidak konklusif (tidak pro dan juga tidak kontra). Apa kesimpulan Anda? Cara yang sungguh kualitatif adalah membuat meta etnografi. Metode kualitatif menggunakan logika unreconstructed untuk menemukan sesuatu yang sungguhsungguh real –mutu, makna, konteks, atau ‘bayangan’ nyata yang tersirat dari apa yang dilakukan seseorang, bukan apa yang mereka nyatakan dikerjakan. Logika

4-6

Unit 4

Unreconstructed berarti tidak ada langkah demi langkah yang baku sehingga peneliti tidak harus menggunakan metode buatan atau aturan, istilah, prosedur yang membuat mereka terlihat rapi dan bersih. Perhatikan diagram 4.2 berikut ini.

Cara menganalisis dan interpretasi data

Review kualitatif Evidensi didasarkan pada literatur secara individual Review kuantitatif: meta analisis Evidensi didasarkan pada literatur secara keseluruhan

Prosedur standar tidak ada

Konklusi berbeda-beda

Diagram 4.2

Latihan 4
Bacalah ringkasan ini dengan cermat, kemudian narasikan. Analisis dan interpretasi Pertanyaan yang diajukan: Prosedur apa yang harus digunakan untuk membuat inferensi secara keseluruhan? Fungsi: untuk mensintesiskan hasil penelitian-penelitian yang valid Perbedaan prosedural yang menyebabkan variasi dalam konklusi: perbedaan aturan untuk membuat inferensi Penyebab utama kongklusi yang tidak valid: o aturan yang membedakan antara pola dan yang bukan tidak tepat o evidensi yang didasarkan pada review mungkin digunakan untuk membuat inferensi kausalitas Rambu-rambu: pada tahap analisis dan interpretasi data/ bahan bacaan ada pertanyaaan penting yang harus dijawab, yaitu terkait dengan cara menginterpretasikan bahan yang telah diperoleh. Hingga kini belum ada cara interpretasi yang standar. Apa yang terjadi jika cara menginterpretasikan berbeda. • Penyajian

Tahap akhir dari penelusuran literatur adalah penyajian dalam bentuk tulisan ilmiah. Struktur bentuk laporan yang akan Anda gunakan perlu ditetapkan sebelum Anda memulai menulis. Selain itu Anda perlu memilih hal yang perlu dipublikasikan atau yang tidak. Karena, tidak semua bahan layak untuk dipublikasikan.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4-7

Faktor-faktor yang telah disebutkan patut untuk dipertimbangkan dalam menelusuri bahan mulai dari perumusan topik, pengumpulan bahan, pemilihan bahan, analisis bahan hingga pembuatan rangkuman/laporan. Semua bahan hendaknya dirinci dengan jelas sehingga dalam duplikasinya akan menghasilkan kesimpulan yang sama, karena dilakukan sama persis dengan yang aslinya. Tulisan ilmiah berbeda dari tulisan-tulisan yang lain. Perbedaan ini dilihat dari ciri khas tulisan ilmiah yaitu jelas, ringkas dan padat, teliti, serta lengkap.

Latihan 5
Bacalah ringkasan ini dengan cermat, kemudian narasikan Pertanyaan yang diajukan: Informasi apa saja yang sebaiknya disajikan sebagai hasil review? - Fungsi: untuk menerapkan kriteria yang memilah antara imparmasi yang penting dan yang kurang penting - Perbedaan prosedural yang menyebabkan variasi dalam konklusi: perbedaan pedoman untuk evaluasi editorial - Penyebab utama kongklusi yang tidak valid: • prosedur untuk membuat rangkuman tidak digunakan konklusi tidak dapat dilakukan ulang • pembuangan hasil review dan prosedur penelitian konklusi tidak dapat dimanfaatkan

2. Metode membuat rangkuman
Anda mungkin pernah membuat suatu tulisan yang disebut rangkuman dari bahanbahan yang pernah Anda baca, bukan? Mengapa Anda membuat rangkuman semacam? Jawaban yang paling sederhana adalah karena tugas. Anda ditugasi oleh dosen atau atasan. Jawaban seperti itu betul, tetapi kurang kuat. Bisa jadi, kelak jika tidak ada lagi yang menugasi, Anda tidak akan membuat rangkuman lagi. Ada alasan lain yang lebih kuat, yaitu karena saat ini sebagian besar peneliti merasa tidak mampu lagi mengikuti perkembangan yang sangat pesat mengenai laporanlaporan penelitian langsung kecuali pada cabang ilmu pengetahuan yang sangat sempit. Karena itu, mereka lebih menggantungkan diri pada berbagai rangkuman yang telah tersedia. Bayangkan, tingkat pertumbuhan publikasi hasil penelitian berupa fungsi eksponensial. Rata-rata terbit 1 artikel tiap 30 detik, (saat ini ada sekitar 40.000 jurnal). .( Harris M. Cooper. 1982) Namun demikian, belum banyak perhatian dicurahkan pada tata cara membuat rangkuman yang benar. Sehingga, ada kritik bahwa rangkuman literatur itu sangat subjektif karena tidak ada aturan formal dalam penulisannya. Bahkan ada yang mengatakan bahwa review semacam itu kurang ilmiah (Richard J. Light & David B. Pillemer. 1982).

4-8

Unit 4

Perhatikan contoh berikut. Isu: Lingkungan (rumah dan sekolah) berpengaruh pada skor tes IQ Hasil review Munsinger (1974) mengatakan bahwa pengaruhnya hanya kecil. Sedangkan hasil review yang dilakukan Kamin (1978a) menyebutkan bahwa pengaruhnya besar. Namun, Munsinger (1978) bersikukuh pada konklusinya. Dan Kamin (1978b; hal. 194) berkomentar lebih lanjut: “The purpose of this comment, however, is to indicate that Munsinger’s review of the adoption literatur is in general unreliable. Though any review must be selective in its presentation and analysis of data, Munsinger’s is exessively so”. Munsinger (1978; Hal. 202) membalas: “Kamin accuse me of errors and selective reporting of the adoption data, but in fact Kamin”s Comments are quite selective and often incorrect.”

Petikan ini ingin menunjukkan bahwa hasil review seorang ahli pun masih menuai kritikan, bahkan setelah lama terbit (3 tahun kemudian) masih juga datang kritikan. Dan, ternyata mereka bertahan pada konklusi masing-masing. Itu terjadi Karena tidak tersedia prosedur yang baku.Berikut akan disajikan dua model yang sekarang ini sudah diterima secara luas, yaitu: meta analisis dan meta-etnografi. • Meta analisis Meta analisis merupakan salah satu cara membuat rangkuman hasil penelitian secara kuantitatif. Gagasan meta-analisis muncul dari Glass, 1976 disajikan pada pertemuan tahunan psikolog Amerika. Meta analisis ingin menjawab pertanyaan: apakah ada perbedaan antara kelompok percobaan dan kelompok pembanding, jika didasarkan hasil-hasil penelitian yang terus bertambah dari tahun ke tahun. Glass mengadopsi rumus Cohen yang disusun tahun 1969.

Cohen, (1969) ⎯Ye - ⎯Yc ⎯δ = --------------sc

⎯δ: Effect Size ⎯Ye: nilai rata-rata kelompok percobaan ⎯Yc: nilai rata-rata kelompok pembanding sc: simpangan baku kelompok pembanding

Harga ⎯δ menggambarkan besarnya pengaruh variabel bebas yang diintervensikan pada kelompok percobaan pada suatu variabel terikat. Berdasarkan rumus Cohen itu, Glass berpendapat bahwa ⎯δ adalah suatu nilai standar. Karena itu, dapat diberlakukan operasi hitung. Sehingga, jika kita memiliki banyak harga ⎯δ dapat kita hitung harga rata-ratanya. Selain itu, juga dapat kita perbandingkan satu dengan yang

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4-9

lain. Dengan demikian, meta analisis dapat dipakai untuk merangkum banyak penelitian secara integratif. Tahun-tahun selanjutnya, disusunlah berbagai rumus yang sesuai dengan rumus Cohen. Kini, paling tidak ada empat kelompok meta analisis, yaitu: Kelompok meta analis: Glass dkk (1976); Hegdes dkk (1981); Hunter dkk (1980); dan Rosenthal dkk (1979) dengan paradigma masing-masing. Bahkan belakangan sudah tersedia program aplikasi meta analisis yang dikembangkan seorang ahli dari Jerman. Berikut disajikan sejumlah rumus yang sering dipergunakan.

⎯Xe - ⎯Xc
ES = -----------

Sp

;

Sp = √[{(ne-1)se2 + (nc-1)sc2 } / {ne+nc-2}]

ES = 2t / √ df

ES = (2√ F) / (√ df error)

ES = {2r} / {√(1-r)}

p satu sisi

z = ES; p dua sisi

p satu sisi

z = ES

r = √[χ2+ N] r = √[(t2)/(t2+df)] r = √[(F)/(F+df)] r = d / √[d2+{4(n-2)/n}]

4 - 10

Unit 4

Berikut ini disajikan langkah-langkah membuat meta analisis yang disarankan oleh Glass.
Tabel 4.1

Langkah-langkah mengerjakan meta-analysis
1. menetapkap domain berdasarkan : a. variable bebas b. variable terikat c. sebab-akibat 2. menetapkan criteria penelitian yang dirangkum menurut: a. bentuk publikasi b. tahun publikasi c. def. Operasional variable sasaran. 3. mencari/mengumpulkan penelitian 4. mengekstrak penelitian mencakup
a. b. c. variabel peneliti variable sasaran variable metodologi

5. menghitung ES per penelitian 6. menganalisis ES menurut:
a. b. c. variable peneliti variable sasaran variable metodologi

7. menulis rangkuman

Meta-analisis dimulai dengan menetapkan domain penelitian yang akan ditelusuri. Anda dapat menetapkan domain itu berdasarkan: variabel bebas, variabel terikat, dan atau hubungan sebab akibat. Misalnya, variabel bebas: factor yang mempengaruhi hasil belajar, variabel terikat: hasil belajar IPA di SD, hubungan sebab-akibat berbentuk jika factor tersebut ada maka hasil belajar siswa meningkat. Langkah berikutnya adalah memilih jenis publikasi yang akan dikumpulkan. Misalnya, buku teks, lapora hasil penelitian, artikel yang ditulis untuk jormal, makalah yang dismpaikan dalam seminar, monogram dll. Anda sebaiknya menetapkan pilihan. Selain bentuk publikasi, Anda perlu membatasi perioda waktu dari publikasi itu. Misalnya, era orde baru atau era reformasi. Pembatasan perioda waktu perlu dilakukan bukan hanya untuk kepentingan praktis tetapi juga kekhasannya. Misal dalam era orde baru, semua serba terpusat. Bisa jadi penelitian pun sangat dipengaruh oleh ‘selera’ orang atas. Sebaliknya, era reformasi yang ditandai oleh penolakkan dari pusat, bias jadi penelitian berupa bola liar yang ‘asal jadi’ dsb. Langkah berikutnya adalah mengumpulkan literatur. Anda dapat menuju berbagai perpustakaan atau saat ini Anda dapat menelusuri lewat internet. Setelah banyak sumber terkumpul dan sudah Anda seleksi yang akan dimeta-analisis, Anda mulai ‘mengekstrak’ intisarinya. Anda perlu mencatat nama variabel bebas dan variabel terikat beserta definisi konseptual dan definisi operasionalnya, serta sejumlah variabel metodolgi, misal: jenis penelitian, cara pengambilan sample, statistik yang digunakan dalam analisis, jenis instrumen dan karakteristiknya dsb (Lihat daftar hasil telaah laporan/artikel penelitian berikut ini)

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4 - 11

Tabel 4.2

Daftar hasil telaah laporan / artikel hasil-hasil penelitian
Nama penulis: …….. Judul: ………………. Tahun: …………….. Bentuk terbitan: Laporan / artikel / skripsi / tesis / disertasi Varibael utama: Variabel sasaran (terikat): …………… Variable bebas: ……….. Analisis: t; f; ……. Statistik: Var. bebas: Mean: ….., SD: ….. Var. terikat: Mean: ….. SD: …. Hasil analisis: t = ….; F + ….; p = …. / α ….. r= ……….. karakteristik sample: • besar sample: …… • cara pengambilan : ….. variable demografis (jika manusia): …… karakteristik metode: • bentuk penelitian: survai / . rancangan percobaan: …… (jika ada) Lokasi: . nasional / daerah / kampung / kasus Analisis yang digunakan: …… Dsb….
percobaan

.

Langkah kelima menghitung ES per sumber dan setelah itu selesai, Anda dapat menganalisis ES ini menurut jenis variabel bebasnya dan variabel metodologi yang digunakan. Diakhiri dengan membuat laporan. Berikut disajikan satu contoh lembar yang harus Anda isi ketika mengerjakan meta-analisis.Setiap artikel/lporan penelitian disediakan satu blangko isian.
Contoh rangkuman, Leo Sutris no, 1990

New curriculum N studies: 105 Mean ES: 0.37 Sd : 0.23 Teaching technique N studies: 160 Mean ES: 0.35 Sd : 0.64 Teaching strategy N studies: 130 Mean ES: 0.10 Sd : 0.41 Teacher training N studies: 180 Mean ES: 0.0.39 Sd : 0.0.27

Diagnosticremediation N studies: 20 Mean ES: 0.49 Sd : 0.07

Instructional strategy N studies: 137 Mean ES: 0.35 Sd : 0.21

Teaching approach N studies: 39 Mean ES: 0.06 Sd : 0.07 Students attitude N studies: 66 Mean ES: 0.19 Sd : 0.26 General ability N studies: 278 Mean ES: 0.0.47 Sd : 0.20

Diagram 4.2 Student achievement in science

Teacher’s behavior N studies: 166 Mean ES: 0.06 Sd : 0.08

Student’s behavior N studies: 80 Mean ES: 0.19 Sd : 0.26

Cognitive ability N studies: 66 Mean ES: 0.34 Sd : 0.20

Diagram 4.3

4 - 12

Unit 4

Latihan 6
Buatlah meta analisis hasil penelitian berikut ini!
penelitian A Pelatihan guru Hasil belajar IPA 8.26 1.23 6.26 2.00 100 provinsi

yang krateristiknya disajikan pada table

Tabel 4.3

aspek Variabel bebas Variabel terikat Mean kel. Percobaa n (Xe) Sd kel. Percobaa n (Se) Mean kel. Pemband ing (Xc) Sd kel. Pemband ing (Sc) Besar sampl e (n) Cakupan

B Pelatiha n guru Hasil belajar IPA 5.25 1.11 4.25 2.2 65 Kab.

C Pelatiha n guru Hasil belajar IPA 6.29 2.00 7.29 2.22 90 nasional

D Pelatiha n guru Hasil belajar IPA 7.23 2.2 7.29 1.11 76 nasional

E Perbaika n cara evaluasi Hasil belajar IPA 6.56 1 5.56 1.23 89 Kab.

F Perbaika n cara evaluasi Hasil belajar IPA 8.76 2.00 8.00 1 90 Kab.

G Perbaika n cara evaluasi Hasil belajar IPA 8.89 2.22 7.89 2.22 100 Provinsi

H Perbaika n cara evaluasi Hasil belajar IPA 6.97 2.21 6.00 2.22 65 Provinsi

Rambu-rambu: gunakan salah satu rumus meta analysis yang disajikan pada kotak yang paling atas. Anda juga dapat membuat hubungan antara besar sampel dan Effect Size, cakupan dan Effect Size. • Meta-etnografi

Rangkuman secara kualitatif tidak berkembang sepesat rangkuman kuantitatif. Pada awalnya, bahkan tidak ada tuntunan sama sekali. Sehingga, rangkuman kualitatif itu tidak lebih dari kumpulan ringkasan-ringkasan yang tidak terlalu jelas hubungan satu dengan yang lain. Jauh di belakang hari setelah kelahiran meta-analisis, muncullah meta-etnografi. Hingga kini, tidak banyak tulisan yang membahas meta-etnografi. Ada sejumlah penjelasan yang dapat diutarakan, misalnya sifat penelitian kualitatif sendiri tidak mengarah pada generalisasi. Karena itu, membuat sintesis dari penelitian-penelitian kualitatif menjadi lebih sukar dibandingkan dengan yang kuantitatif. Memang, pada umumnya, konteks dideskripsikan secara rinci, tetapi metodologi sering hanya disebutkan sebagai pendekatan yang digunakan secara
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4 - 13

sepintas. Penyajian hasil-hasil penelitian kualitatif tidak disajikan sejelas dan seringkas rangkuman kuantitatif. Sehingga, menyulitkan reviuwer untuk mensintesiskan. Beberapa cara untuk menggabungkan hasil penelitian secara kualitatif adalah: sintesis, jejak sejarah, ringkasan, dan kategorisasi. Jika Anda akan membuat rangkuman berbentuk sintesis, gunakan pendekatan teori grounded untuk menyusun kemiripan dan kesamaan dari hasil-hasil penelitian secara berurutan. Jika Anda ingin menyusunnya sebagai ‘jejak sejarah’, urutkan penelitian-penelitian itu sehingga terlihat penelitian yang satu ‘memberikan inspirasi’ pada penelitian yang lain.Jika Anda ingin membuat semacam ringkasan, susunlah tema, metamor, konsep-konsep seluruh penelitian dalam urutan hirarkis sehingga yang satu terlihat seperti menjadi bawahan yang lain. Jika Anda ingin membuat kategorisasi, kelompokkan penelitianpenelitian itu menurut kerangka berpikir yang digunakan, metodologinya, intervensiintervesi yang dilakukannya sehingga tampak konsisten dalam setiap kategori. Di samping ini masih ada model-model lain yang juga dapat Anda kembangkan. Kita akan melihat beberapa contoh rangkuman ini dalam subunit 2. Dikatakan bahwa lAndasan belajar yang kokoh adalah membuat keseimbangan antara fungsi otak kanan dan otak kiri, antara kebebasan dan keteraturan, antara imaginasi dan hukum, antara emosi dan logika. Di atas lAndasan itu bediri dua pilar besar yaitu motivasi serta minat, dan lingkuang belajar. Motivasi dan minat yang kuat terhadap sesuatu yang akan dipelajari dapat ditumbuhkan memalui pencarian manfaat bagi dirinya sendiri. Apa manfaatnya bagiku?. Lingkungan belajar yang mendukung merupakan pilar belajar yang lain. Namun demikian, agar belajar itu berproses dengan baik, Anda perlu mengetahui gaya belajar yang cocok, memiliki ketrampilan membaca yang tinggi, cermat membuat catan, tangkas menulis, dan tentu saja ingatan Anda perlu dilatih supaya jangan jadi pelupa. Akhir dari proses belajar yang betul adalah Anda mampu berpikir kreatif. Berpikir kreatif merupakan label yang khas dari proses belajar. Label ini yang dapat dilihat oleh siapa saja dan menjadi milik Anda. Label ini mewakili pribadi Anda. Berikut disajikan sebuah contoh hasil meta-entografi dari Quantum Learning yang disajikan dengan khas.
Berpikir kreatif
Memori kuat Tangkas menulis Cermat mencatat Trampil membaca Gaya belajar yang cocok

Quantum leraning

Belajar

Keseimbangan otak kanan dan otak kiri

Gambar 4.1

4 - 14

Unit 4

lingkungan belajar

Motivasi dan minat

Ketika Anda mengajar, ada dua tahap yang perlu dilalui yaitu: manata panggung dan mementaskan (di kelas).

Perancangan pengajaran yang dinamis
Lingkungan yang mendukung

Suasana yang menggairahkan

Mengorkestrasi kesuksesan melalui konteks
Landasan yang kokoh Landasan yang kokoh

Menata panggung

Gambar 4.2

Menata panggung bertujuan menyiapkan segala sesuatunya agar kegiatan mengajar-belajar berlangsung dengan baik. Langkah pertama dalam menata panggung. Ini adalah menetapakan lAndasan yang kokoh lebih dahulu. LAndasan kokoh dapat dibanngun melalui pembuatan aturan-aturan yang akan ditaati bersama. Dengan aturan yang jelas, Anda dan siswa Anda akan berjalan pada rel yang sama. Karena itu, semua merasa aman.

ketrampilan melalui praktek

ketrampilan hidup

fasilitas yang luwes

presentasi prima

ketrampilan mengajar untuk belajar ketrampilan mengajar untuk belajar

mementaskan di kelas

Gambar 4.3

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4 - 15

Anda perlu juga mempersiapkan untuk membuat kelas yang memiliki suasana yang menggairahkan dan lingkungan yang mendukung. Dan, perlu juga diingat bahwa rancangan yang Anda buat itu bukan sesuatu yang kaku statis tetapi sebaliknya merupakan yang sesuatu yang dinamis yang semua factor dimungkinkan saling ke luar atau masuk dalam suatu proses. Setelah selesai panggung di tata, saatnya naik pentas. Anda maju ke depan kelas, melaksanakan pembelajaran yang sesungguhnya. Anda, di depan kelas perlu mengorkestrasi melalui isi, dengan ketrampilan prima, ketrampilan mengajar untuk belajar, serta mengembangkan ketrampilan hidup.

C. Rangkuman
Membuat rangkuman mirip dengan kegiatan penelitian. Ada lima langkah yang perlu dilewati, yaitu: merumuskan masalah yang akan dirangkum, mengumpulkan literatur yang dilakukan dengan cara tertentu, mengevauai bahan bacaan sesuai dengan ‘paradigma’ tertentu, menganalisis bahan bacaan dengan metode tertentu, dan menuliskannya sebagai karya tulis ilmiah. Secara umum ada dua jenis rangkuman yang telah memiliki prosedur yang jelas, yaitu meta analisis dan meta etnografi. Meta analisis bersifat kuantitatif dan meta etnografi bersifat kualitatif.

D. Tes formatif Unit 1
1. Pilihlah topik di bawah ini yang memiliki kemungkinan tertinggi untuk dapat dibuat rangkumannya, berdasarkan keluasan cakupan. a. pendidikan di Indonesia b. pendidikan IPA di Indonesia c. pendidikan IPA di daerah tempat Anda bekerja d. peran guru dalam pendidikan IPA SD 2. Pilihlah pertanyaan yang paling cocok dalam proses mengumpulkan bahan bacaan. a. bapak punya buku atau tidak? b. bapak sudah menulis buku apa saja? c. penelitian apa yang pernah bapak lakukan? d. apakah bapak pernah meneliti tentang pengajaran IPA SD? 3. Pilihlah pertanyaan yang relevan dalam proses mengevaluasi bahan bacaan yang akan dirangkum. a. bagaimana tingkat validitas penelitian ini? b. siapa yang menulis laporan ini? c. apa nama penerbit buku ini? d. apa gelar akademis pengarang buku ini?
4 - 16
Unit 4

4. Pilihkan pertanyaan yang cocok dalam proses menganalisis dan menginterpretasi hasil bacaan. a. dengan sudut pAndang apa bacaan ini akan saya telaah? b. bagaimana kalau sudut pAndang telah ini say ubah? c. apa sudut pAndang sumber-sumber bacan ini? d. dengan sudut pAndang semacam ini apa kesimpulannya? 5. Pilihkan pertanyaan yang sesesuai dalam proses menyajikan rangkuman. a. gaya bahasa apa yang akan saya pakai? b. dengan bahasa apa laporan ini akan saya tulis? c. informasi apa yang sebaiknya tidak saya publiksikan? d. apakah saya harus menyertakan abstrak atau cukup ringkasan saja? 6. Mengapa para peneliti sekarang lebih bergantung pada reviuw dari pada membaca sumber asli? a. kemampuan bahasa kurang memadai b. review lebih baik daripada yang asli c. bacaan asli sangat panjang d. perkembangan ilmu pengetahuan berkembang sangat pesat 7. Mengapa review kualitatif tidak mudah ditetapkan validitasnya? a. belum banyak dilakukan b. belum banyak tulisan yang membahas c. belum dikembangkan struktur review yang baku d. belum menjadi keprrihatinan para ahli 8. Mengapa box scoring sering kurang konklusif? a. sumber yang dapat dikumpulkan terbatas b. metodenya yang digunakan tidak jelas c. kriterianya yang ditetapkan tidak jelas d. dasar penarikan kesimpulan tidak ditetapkan 9. Unsur apa saja yang kurang perlu diperhatikan dalam membuat meta-analisis? a. variabel-variabel berserta deskripsinya b. harga statistik yang diperoleh c. aspek metodologi penelitian yang digunakan d. pengarang / penilis / penelitinya 10. Jika Anda ingin membuat meta-etnografi berdasarkan jejak sejarah topik yang diriviu, maka strukturnya mengandung: a. penelitian yang satu “mengilhami” penelitian yang lain b. konsep-konsep disusun secara hirarkis c. koherensi antara kerangka berpikir, metode, dan hasil d. kemiripan antara penelitian yang satu dengan yang lain.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4 - 17

Subunit 2 Pendidikan IPA dalam Rangkuman
ada Subunit ini disajikan beberapa rangkuman tentang Belajar IPA. Pada bagian pertama akan ditampilkan tentang faktor-faktor yang berpengaruh dan yang berkorelasi dengan hasil belajar IPA. Pada bagian kedua, ditampilkan empat perspektif penelitian tentang hasil belajar IPA, yaitu Concept learning, differential, development dan problem – solving. Diharapkan dengan mempelajari contoh-contoh rangkuman ini Anda memperoleh dua hal, yaitu kemampuan membuat review literatur dan pengetahuan yang lebih luas dan mendalam tentang pengajaran IPA.

P

A. Uraian 1. Hasil belajar siswa
Dalam bagian ini akan disajikan hasil review literatur dengan menggunakan meta analisis yang berfokus pada hasil belajar IPA. Sajian akan dibagi menjadi dua bagian. Bagian pertama berisi hal-hal yang mempengaruhi hasil belajar dan bagian kedua berisi hal-hal yang berhubungan dengan hasil belajar. Tidak semua penulis secara eksplisit menggunakan itilah hasil belajar (acheivement), ada juga yang mengginakan istilah cognitive performance. • Faktor yang mempengaruhi hasil belajar IPA Weinstein, Boulanger dan walberg (1983) memeta analisis 33 penelitian tentang pengaruh kurikulum baru pada hasil belajar IPA yang dilaksabakan dari 1963 hingga 1978. Ditemukan bahwa Effect Size (ES) rata-rata adalah 0.47 (sd = 0,68). Ini berarti pembaharuan kurikulum IPA hanya mampu meningkatkan hasil belajar siswa 18%. Boulanger (1981) mesisntesiskan 137 penelitian tentang pengaruh srategi pengajaran pada hasil belajar yang dilaksanakan dalam kurun waktu 1963-1981). Pengajaran dikelompokkan menjadi 6 macam yaitu: strategi pre-instruksional, penetapan pengajaran, srategi deduktif-induktif, pelatihan pengajaran yang ilmiah, struktur verbal dari bahan ajar, konkritisasi bahan ajar. Ditemukan bahwa ES rata-rata-nya adalah 0,55 (sd = 0,21). Ini berarti, strategi pengajaran IPA mampu meningkatkan hasil belajar siswa sebesar 21%. Wise dan Okey (1983) merangkum dengan menggunakan meta-analyisis 160 penelitian yang berpusat pada teknik mengajar IPA pada hasil belajar siswa yang berada pada kurun waktu setelah tahun 1949. Penelitian dibagi ke dala 12 jenis teknik mengajar: audio-visual, kenaikkan tingkat (grading),

4 - 18

Unit 4

focusing, inquiry-discovery, manipulatif, modifikasi, mode penyamapaian, pengarahan guru, testing, dan memberi waktu kepada siswa untuk berpikir sebelum menjawab. Effect Size rata-rata sebesar 0.35 (sd = 0.64). Dengan demikian dari 160 penelitian tentang pengaruh penggunaan teknik mengajar yang berbeda-beda itu mampu menaikkan hasil belajar siswa sebesar 14%. Pada tahun 1983, Willet, Yamashita, dan Anderson membuat meta analisis 130 penelitian tentang pengaruh sistem instruksional pada hasil belajar IPA. Mereka menemukan 12 sistem instruksional yang pernah dikembangkan melalui penelitian, yaitu: audo-tutorial, computer-linked, contrast learning, guru bidang studi, pengajaran individual, self-directed study, personalized system instruction, belajar tuntas, media-based instruction, belajar berprogram, penggunaan sumber bacaan yang orisinal, serta pengajaran tim. Mereka melaporkan bahwa ES rata-rata pada hasil belajar sebesar 0.10. Itu berarti penggunaan berbagai sistem instruksional dalam pembelajar IPA mengangkat hasil belajar siswa hanya sebesar 4%. Yeany dan miller (1983) merangkun 28 penelitian pengaruh diagnostik-remediasi pada pengajaran IPA dalam kurun waktu 1973-1981) pada hasil belajar siswa. Ada dua kelompok penelitian yangdidapat. Kelompok pertama adalah pemberian tes diagnostik diikuti dengan penjelasannya. Penelitian ini menghasilkan Effect Size ratarata sebesar 0,49 (sd = 0.12). Ini berarti pemberian tes doiagnostik saja dapat meningkatkan hasil belajar siswa sebesar 19%. Kelompok kedua adalah pemberian tes diagnostik diikuti dengan pemberian remediasi yang menghasilkan Effect Size rata-rata sebesar 0.55 (sd = 0.07). Pemberian tes diagnostik yang diikuti kegiatan remediasi mampu meningkatkan hasil belajar siswa sekitar 21%. Lott pada tahun 1983 menggabungkan 39 penelitian antara 1957 dan 1980 yang mmbandingkan pengaruh pembelajaran induktif dibadingkan dengan pembelajaran deduktif pada hasil belajar IPA. Ditemukan Effect Size rata-rata sebesar 0.06 (sd = 0,87). Ternyata pembelajaran induktif itu hanya mampu meningkatkan sebesar 3% dibadingkan dengan pembelajaran deduktif. Enz, Horak, dan Blecha pada tahun 1982 merivie 180 penelitian tentang pengaruh pelatihan guru pada hasil belajar IPA. Effect Size rata-rata sebesar 1,39 pada hasil belajar dan 0,81 pada sikap siswa. Itu berarti pelatihan guru IPA dapat meningkatkan hail belajar siswa sebesar 42%, dan sikap siswa 29%. Namun, Wade, 1984-5, menemukan Effect Size dari 91 penelitian tentang hal yang sama hanya sebesar 0,37 atau mapu meningkatkan sebesar 15%.

Latihan 1.
Perhatikan Tabel rekapitulasi hasil rangkuman tentang faktor yang mempengaruhi hasil belajar IPA di bawah ini. Apa kesimpulan Anda? Rambu-rambu: Karena ES itu merupakan nilai baku, maka harga-harga ES ini dapat diperbandingkan. Terlihat bahwa pengaruh pelatihan guru menempati ranking tertinggi (42%), walaupun ada penelitian lain yang menemukan jauh lebih rendah.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4 - 19

Diikuti dengan penggunaan strategi pembelajaran yang cocok (21%) dan kegiatan diagnostik diikuti remediasi (21%), tes diagnostik tanpa remediasi (19%). Pembahruan kurikulum menempati ranking ke-4 (18%). Nah, dengan cara seperti ini, senadainya Anda seorang pejabat maka dapat membuat kebijakan yang lebih berdasar kepada hasil-hasil penelitian dari pada berdasarkan ’perasaan’ atau ’kesukaan’ (terhadap seseorang).
Tabel 4.4

rekapitulasi hasil rangkuman tentang faktor yang mempengaruhi hasil belajar IPA
No Fokus Banyak penelitian 160 137 160 130 28 28 39 180 91 ES rata-rata 0,47 0,55 0,35 0.10 0,49 0,55 0,06 1,39 0.37 sd

1 2 3 4 5 6 7 8 9

Pembaharuan kurikulum Strategi pembelajaran Teknik mengajar Sistem instruksional Tes diagnostik Tes diagnostik -remediasi Pengajaran induktif Pelatihan guru (1) Pelatihan guru (2)

0,6 7 0.2 1 0,6 4 0.1 2 0,0 7 0,8 7 -

Berikut disajikan faktor-faktor yang ditemukan berhubungan/berkorelasi dengan hasil belajar IPA. Sebagai catatan, yang dimaksudkan dengan berpengaruh adalah hubungan yang bersifat satu arah, jika X maka Y. Misalnya, pada sebatang logam, jika temperaturnya dinaikkan maka batang logam itu memuai. Sebaliknya, jika temperaturnya diturunkan maka batang logam menyusut. Selanjutnya, angka pertembahan panjang itu ternyata sebanding dengan kenaikkan temperaturnya. Dikatakan ada hubungan antara kenaikan temperatur dengan angka pertambagan panjang. Jika kenaikkannya tinggi, maka pertambahan pajangnya besar dan jika kenaikkannya sedikit maka pertambahan panjangnya kecil. • Faktor yang berhubungan dengan hasil belajar IPA Pada tahun 1981 Boulanger membuat meta analisis tentang hubungan antara kemampuan siswa dan hasil belajar IPA. Sebanyak 34 penelitian yang direview ini

4 - 20

Unit 4

mencakup kemampuan umum, kemampuan spasial, dan hasil belajar sebelumnya. Ia menemukan bahwa secara berturut-turut kemampuan-kemampuan itu memiliki koefisien korelasi rata-rata sebesar: 0,49; 0,46 dan 0,51. Fleming dan Malone pada tahun 1983 mereview 183 penelitian dengan fokus hubungan antara sifat-sifat siswa dan hasil belajar IPA. Sifat-sifat siswa dikelompokkan menjadi tingkat sosial-ekonomi, kemampuan umum, kemampuan bahasa dan kemampuan matematika. Mereka menemukan bahwa koefisien korelasi rata-rata antara sifat-sifat siswa ini dengan hasil belajar IPA secara berturut-turut sebesar 0,26; 0,47; 0,53 dan 0,59. Review yang mirip dilakukan Kahl, Fleming dan Malone pada tahun sebelumnya (1982). Mereka menganalisis 80 penelitian dan menemukan koefisien korelasi ratarata sebesar 0,26. Steinkamp dan Maehr (1983) mengitegrasikan 66 penelitian tentang hubungan antara kemampuan kognitif dan hasil belajar IPA. Diperoleh koefisien korelasi ratarata sebesar 0,34. Willson 1983 mensintesiskan 43 penelitian yang berfokus pada hubungan antara sikap siswa terhadap IPA dan hasil belajarnya. Koefisien korelasi rata-rata adalah 0,16. Sementara itu, koefisien korelasi rata-rata antara sikap siswa dan lemampuan kognitif sebesar 0,19 (Steinkamp dan Maehr, 1983), sifat-sifat siswa 0,13 (Kahl, Fleming dan Malone, 1982). Tamir (1985) mengintegrasikan hasil-hasil 54 penelitian yang berpusat pada hubungan antara preferensi kognitif dan hasil belajar IPA. Ada empat jenis referensi kognitif yang diamati, yaitu: mengingat, menanyakan, dan prinsip, serta penerapan. Ia menemukan koefisien korelasi rata-rata adalah -0,14; 0,12; 0, 0,16, dan -0,03.

Latihan 2
Anda tentu dapat membuat tabel seperti pada latihan 1, bukan?. Buatlah! Rambu-rambu: Berikut disajikan beberapa contoh yang harus diisikan,Silahkan Anda melanjutkannya!.
Tabel 4.5 No Fokus Banyak penelitian ES rata-rata 0,49 0,46 0,51 ….. …. sd

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Kemampuan umum Kemampuan spatial Hasil belajar sebelumnya …….. ……..

34 34 34

…. …..

….. …..
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4 - 21

2. Program diagnostik-remediasi
Pada bagian ini akan disampaian contoh rangkuman penelitian yang secara khusus diarahkan pada aspek metodologinya, terutama yang terkait pada riset disain. Untuk memperjelas makna tes diagnostik, penelitian dipilih dengan fokus tes diagnostik dan remediasi. Ada 20 penelitian yang tersedia untuk dirangkum. • Isu metodologis Cambell dan Stanley (1966) serta Best dan Kahn (1896) mengelompokkan disain percobaan menjadi tiga jenis, yaitu: pre-eksperimen, eksperimen sungguhan, dan eksperimen kuasi. Menurut cambell dan Stanley, ada tiga jenis pre-eksperimen, tiga jenis eksperimen sungguhan, dan 10 jenis eksperimen kuasi. Dari 20 penelitian yang tersedia, ada 11 penelitian eksperimen sungguhan dan 9 lainnya termasuk eksperimen kuasi. Dari 11 penelitian yang termasuk eksperimen sungguhan, ada 6 penelitian yang berbentuk pretest-posttest (a), dan sisanya (5) berbentuk post-test only control group (b). Dari sembilan penelitian eksperimen kuasi, ada lima non-eksperimental design non-equivalent control group (c), dan empat penelitian yang lain berbentuk nonequivalent control group (d). R R O1 O3 R R X -

a. Pretest-posttest design

b. Post-test only design

O1 O3

X -

X -

O2 O4

c. nonequivalent control

d. nonequivqlent tanpa pretest

Sesungguhnya tidak semua percobaan dengan jelas menggunakan bentuk salah satu dari keempat disain ini, tetepi berdasarkan ciri-cirinya yang mirip dapat dikelompokkan ke dalam salah satu dari bentuk disain itu. Misalnya: Goodson dan Okey (1976) meggunakan disain seperti berikut ini:

4 - 22

Unit 4

Tabel 4.6 kelompok Variabel percobaan Hasil belajar setelah percobaan (O) O1 O2 O3 O1

1 2 3 4

Tes diagnostic + pengajaran ulang Tes diagnostic + pengajaran ulang dan dorongan agar siswa bertanya Tes diagnostic + koreksi dan komentar Tes diagnostic + kunci jawaban

5

Pembelajaran biasa tanpa tes diagnostik

O1

Disain seperti ini dikelompokkan ke dalam nonequivalent tanpa pretest. Hasil meta analisis antara kelompok eksperimen sungguhan dan eksperimen kuasi menunjukkan tidak ada perbedaan Effect Size (t = 0,28 dan alpha 5%). Temuan ini konsisten dengan temuan lain misalnya Boulanger (1981), dan Lott (1983). Selanjutnya, penelitian-penelitian itu dikelompokkan lagi menjadi dua kelompok, yaitu yang menggunakan pretest-posttest dan yang hanya posttest saja. Perhitungan Effect Size masing-masing penelitian menghasilkan Effect Size rata-rata kelompok pretest-posttest sebesar 0,58 (sd=0,42) dan kelompok hanya posttest 0,41 (sd=0,24). Dan, analisi Uji-t menghasilkan t = 3,13 dengan alpha 5% cenderung ke arah kelompok yang hanya posttest. Tampaknya temuan ini terpengaruh oleh sejumlah hal yang menjadi sumber penyebab hasil penelitian tidak valid. Dengan menggunakan kriteria Campbell dan Stanley temuan ini bebas dari ke-tidakvalid-an iternal (internal invalidity). Tetapi tidak bebas dari ke-tidakvalid-an eksternal (external invalidity). Di antaranya inetraksi antara pretest dengan perlakuan yang menghasilkan regresi statistik pada skor posttest (Cate 1985, Kidder 1981). Bagi mereka yang memiliki skor tinggi pada pretest, skor posttestnya cenderung menurun. Sebaliknya, bagi siswa yang memiliki skor pretest rendah, skor posttestnya cenderung naik.dengan demikian skor postest rata-rata kelompok pretest-posttest akan lebih rendah dari skor posttest kelompok hanya posttest.(Lihat Willson dan Putnam, 1982)

Latihan 3
Menurut Anda disain yang mana yang cocok diterapkan di kelas Anda untuk melakukan diagnose kesulitan belajar IPA SD? Rambu-rambu: beberapa hal perlu dipertimbangkan dalam memilih disain adalah ketersediaan informasi, dan pemudahan pelaksanaan. Misalnya, informasi awal telah

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4 - 23

tersedia maka tes awal tidak diperlukan. Kalau dengan random akan mengganggu kegiatan-kegiatan yang lain maka random juga tidak perlu dilakukan. Salah satu aspek dari disain riset adalah pemilihan subjek untuk dimasukkan ke dalam kelompok percobaan atau kelompok pembanding. Ada tiga cara yan dapat digunakan untuk memilih subjek (Hopkins, 1976; Cohen dan Manion, 1980) yaitu, acak (random), intact group, dan sukarela. Acak merujuk pada cara pemilihan secara cabut undi. Setiap siswa dalam populasi diminta mencabut undian antara kelompok pecobaan atau kelompok pembanding. Pemilihan secara acak dapat meniadakan bias akibat seleksi. Karena dikelompokkan secara acak diasumsikan kejadian-kejadian di kedua kelompok, percobaan dan pembanding, akan sama. Kalau ada yang berbeda dianggap sebagai faktor kebetulan. Cara kedua, intact group, merujuk pada pilihan kelas.dari beberapa kelas yang mirip karakteristiknya dipilih salah satu untk menjadi kelompok percobaan atau kelompok pembanding. Siswa dalam kelas yang terpilih secara otomatis masuk kedalam salah satu kelompok, percobaan atau pembanding. Pemilihan seperti ini siswa merasa kurang terlibat kerena ’hanya’ diikutkan. Namun, cara ini yang paling sering dan paling feasible dilakukan di sekolah. Cara ketiga, sukarela, merujuk pada pilihan siswa sendiri. Siswa dengan sukarela turut memilih dalam salah satu kelompok, percobaan atau pembanding. Cara ketiga ini menimbulkan masalah baru yaitu antusiasme dari siswa untuk mensukseskan penelitian yang tinggi karena mereka memilih secara sukarela untuk terlibat dalm penelitian. Meta analisis menurut cara pemilihan subjek dalam penelitian ini menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan Effect Size antara ketiga cara ini pada hasil belajar IPA (F(2,17) = 3,44; alpha 5%). Temuan ini konssisten dengan Kulik, Schwalb, dan Kulik, 1982).

Latihan 4:
Menurut Anda cara pengambilan sampel yang mana yang cocok diterapkan di kelas Anda untuk melakukan diagnosa kesulitan belajar IPA SD? Rambu-rambu: karena diagnosa kesulitan belajar bertujuan untuk menetapkan bentuk kesulitan siswa. Dan, kenyataannya kesulitan itu bukan monopoli siswa tertentu maka intact group lebih cocok.

3. Perspektif penelitian dalam IPA
Ada banyak hal yang dapat ditelaah dalam dunia pendidikan. Robert M.W. Travers (1973) menyajikan sekitar 42 topik penelitian terkait dengan pengajaran. Topik-topik ini dibagi ke dalam tiga kelompok besar yaitu: metode dan teknik dalam riset dan pengembangan (R & D) dalam bidang pengajaran; riset tentang masalah-masalah pengajaran yang khusus; dan riset tentang pengajaran per bidang studi. Sutrisno (1990) merangkum penelitian yang berfokus pada hasil belajar IPA siswa. Apabila dikelompokkan muncullah beberapa kelompok penelitian, di antaranya adalah:
4 - 24
Unit 4

kurikulum, strategi instruksional, teknik mengajar, strategi mengajar, karakteristik pengajar, dan karakteristik siwa. Bat-Sheva Eylon dan Marcia C. Linn (1988) mengembangkan empat perspektif untuk merangkum penelitian dalam hasil belajar MIPA, yaitu: concept learning, developmental, differential, dan problem solving. Berikut ini akan dibicarakan satu persatu. a. Perspektif Concept learning Fokus penelitian dalam perspektif Concept learning adalah isi dan struktur dari pengetahuan yang dimiliki siswa. Perspektif Concept learning penelitian dalam pendidikan IPA memusatkan diri pada deskripsi kualitatif konsepsi siswa yang mereka gunakan untuk menjelaskan penomena ilmiah. Konsepsi siswa semacam ini ternyata pada umumnya tidak konsisiten dengan konsepsi yang dibangun oleh para ilmuwan masa kini. Banyak istilah yang digunakan oleh para peneliti untuk mewadahi konsepsi siswa yang berbeda dengan konsepsi ilmuwan di antaranya adalah: (Sutrisno, 1997). error, naive conception, erroneous ideas, misunderstanding, preinstructional ideas, persistent pitfalls, classroom mismatches, conceptual difficulties, children’s learning problems, preconceptions, limited proposional hierarchies,inappripriate proposional hierarchies, supersitious beliefs, children’s learning problems, studendent’s difficulties, prescientific conceptions, naive theoires, incorrect generalizations, conceptual disorders, differential uptake of science, conflicting schemas, unfounded beliefs, mistakes, underlying sources of error, and misconceptions, personal model of reality, pupil’s ideas, alternative conceptions, spontaneous ways of reasoning, alternative frameworks, muliple private version of science, developing conceptions, children’s science, commonsense theories, schoolchildren’s criteria, children’s view, personal constructs, children’s understanding, children’s knowledge, intuitive beliefs, everyday physical and chemical conceptions.(42) Temuan umum penelitian dengan perspektif concept learning dapat dirangkum sebagai berikut ini. Setiap siswa datang ke pelajaran formal dengan membawa konsepsinya sendiri tentang fenomena alam. Konsepsi ini, dengan berbagai label itu, pada umumnya berbeda dengan konsepsi ilmuwan. Selanjutnya dalam tulisan ini akan digunakan istilah konsepsi alternatif karena lebih bernuansa demokratis. Konsepsi alternatif semacam ini ternyata tersebar merata menurut usia, kemampuan, gender, dan bahkan lintas budaya.. Konsepsi alternatif paralel dengan penjelasan para ilmuwan masa lampau. Konsepsi alternatif berakar pada pengalaman pribadi siswa, sebagai endapan dari pergaulan sehari-hari termasuk pengajaran sebelumnya. Guru sering juga membawa konsepsi alternatif semacam. Konsepsi alternatif ini sebagai konsepsi awal sebelum mengikuti pengajaran formal akan berinteraksi dengan konsepsi yang sedang dipelajari, yang disampaikan oleh guru dalam pengajaran formal, dan menghasilkan berbagai macam model konsepsi siswa setelah mengikuti proses pembelajaran. Konsepsi alternatif ini tidak mudah ‘dibuang’ dengan cara

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4 - 25

pengajaran konventional. Pengajaran dengan pendekatan conceptual change mungkin lebih efektif. Berikut akan disajikan sejumlah penelitian yang yang dikembangkan menurut dua kelompok, yaitu: kelompok penelitian yang berfokus pada penggalian konsepsi alternatif dan kelompok penelitian yang berfokus pada usaha mengubah konsepsi alternatif. • Penggalian konsepsi alternatif

Penggalian konsepsi alternatif siswa diarahkan pada gagasan siswa tentang fenomena alam, keadaan / kejadian di sekitarnya, serta konsepsi siswa sebelum dan setelah mengikuti pelajaran formal. Ada penelitian yang yang menekankan pada aspek pekembangannya : pre, naïve, developing). Ada penelitian lain yang menekankan pada kronologinya (first notion, intermediate understanding, young children’s conception). Ada juga penelitian yang melihat dalam konteksnya (everyday, classroom, folk, school, world. Nussbaum dan Novak (1976) menemukan model konsepsi alternatif siswa tentang bumi sebagai benda di alam semesta. Salah satu model adalah memAndang bahwa bumi itu sebagai pusat alam semesta. Buktinya, semua benda selalu jatuh ke permukaan bumi (tanah). Sutrisno, (1990) menggali konsepsi siswa tentang materi bunyi untuk kelas satu SMA se Kalimantan Barat sebelum mereka mengikuti pelajaran fisika topik bunyi. Sutrisno, Bakau Darimin, Albert Rufinus, (1998) menggali konsepsi siswa tetang: besaran dan satuan, vektor, gerak, gaya, energi, usaha, kalor, suhu, getaran, gelombang, bunyi, setelah mengikuti pelajaran fisika kelas satu SMA di Kalimantan Barat, NTT dan Sulawesi Utara. Wandersee, Mintzes, dan Novak (1995) menyajikan rangkuman penelitian penelitian ini dengan sangat koprehensif dari fisika (700 penelitian: 300 mekanika; 159 listrik; 70 panas; 70 optika; 70 materi; 70 energi; 35 bumi antariksa; 10 fisika modern.), dalam bidang biologi diperkirakan sekitar 200 penelitian, sejumlah penelitian di bidang kimia, dan di bidang matematika. Hashweh (1988) membahas sejumlah isu baik yang berkaitan dengan teori maupun metodologi, sekaligus sejumlah usulan untuk memperbaiki kekurangan-kekurangannya. Dikatakan, sebenarnya ada tiga macam jenis penelitian yang terkait dengan konsepsi alternatif siswa, yaitu: descriptive studies, explanatoty studies, dan penelitian yang mencoba mengubah konsepsi ini. Sejumlah penelitian diarahkan untuk mengembangkan metode menggali konsepsi siswa. Ada dua macam, yaitu: tertulis dan lisan (Sutrisno, 1990). Tertulis dapat berbentuk peta konsep (stewart, Kirk, dan Rowell, 1979; Novak, 1981), yang berupa peta Ve (Novak, Gowin, dan Johansen, 1983), serta doagram Venn (Gunston dan White, 1986). Tiga metode wawancara untuk menggali konsepsi siswa adalah: interview about instances (Osborne dan Gilbert, 1979), clinical interview (Posner dan Gertzog, 1982) , dan individual demonstration interview (Trowbridge dan McDermott, 1980).

4 - 26

Unit 4

Penelitian lain diarahkan pada pencarian penyebab dari konstruksi konsepsi alternatif siswa. McClosky dkk (1990) menemukan pengamatan siswa daalam hidup seharihari merupakan salah satu penyebab. Gardner (1988) menunjukkan penggunaan sejumlah kata yang pada umumnya dipakai dalam kekehidupan sehari-hari dapat menjadi penyebab yang lain. Eylon dan Linn (1988) menyatakan penggunaan yang keliru dari pengetahuan yang telah mereka terima mungkin juga sebagai penyebab. Tentu saja, pengajaran yang keliru yang diterima sebelumnya tidak boleh diabaikan begitu saja. • Usaha mengubah konsepsi alternatif

Usaha untuk mengubah konsepsi alternatif merupakan salah satu kegiatan dari pengajaran. Usaha ini tidak mudah dilaksanakan karena dari segi siswa sendiri juga ada yang menolak untuk berubah. Laporan National Assessment of Scientific Progress di Amerika Serikat (1978, 1979) melaporkan bahwa secara umum, siswa (a) menggunakan istilah-istilah ilmiah kurang tepat, (b) mengkonstruksi pandangan deskriptif tentang dunia sekitarnya yang tampak masuk akal karena didasarkan pada pengamatan, (c) menggunakan hubungan sebab-akibat yang terbatas atau kurang tepat, (d) memAndang penomena ilmiah secara terisolasi, dan (e) menganggap bahwa ilmu pengetahuan itu harus dihapalkan tidak dipahami. Usaha untuk mengubah konsepsi siswa ini dalam pengajaran dikenal dengan istilah conceptual change (Sutrisno, 1992). Osborne dan Wittrock (1985) mengembangkan model generative learning dalam proses pembelajaran. Sejumlah penelitian sudah bergerak lebih ke depan yaitu kegiatan remediasi. Remediasi kesulitan belajar siswa normal yang memiliki konsepsi alternatif sekalipun telah mengikuti pengajaran formal (Sutrisno, M. Bakau Darimin, dan Albert Rufinus, 2000). Tampaknya proses pembelajaran yang menggunakan model conceptual change lebih efektif dibandingkan dengan model-model yang lain. b. Perspektif Developmental Fokus penelitian dalam perspektif developmental adalah perubahan kualitatif dari penalaran ilmiah para siswa selama mengikuti suatu program pendidikan formal (Driver dan Easly, 1978). Penelitian ini mempelajari kemiripan tampilan pengetahuan di antara para siswa yang seusia, serta mempelajari perubahan kualitatif yang karakteristik dari penalarannya sementara usia mereka semakin bertambah. Perspektif ini dipengaruhi oleh teori perkembangan intelektual manusia dari lahir hingga dewasa yang dipelopori oleh Piaget. Teori Piaget mempostulatkan bahwa kapasitas bagi berpikir abstrak berkembang dan bahwa siswa mempergunakan proses abstraksi reflektif untuk mengkostruksi pemahaman tentang penomena ilmiah lebih baik. Pada tahun-tahun awal sekolah para siswa menggunakan kemampuan berpikir

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4 - 27

konkrit hingga mencapai tingkat keseimbangan. Sementara usia mereka bertambah kelas dan naik ke jenjang yang lebih tinggi. Perubahan ini diikuti oleh perubahan dalam bernalar dari konkrit ke astrak. Dalam proses ini mereka akan mengalami ketidak-seimbangan untuk beberapa waktu hingga proses akomodasi (proses mengubah informasi yang telah disimpan untuk disesuaikan dengan) informasi yang sedang diasimilasi (proses menambahkan informasi baru ke dalam memori) selesai. Perubahan ini berakhir pada tingkat berpikir formal. Neo-Piaget (Pascual-Leone, Goodman, Ammon dan Subelman 1978) mengarahkan perhatiannya pada perkembangan memori kerja yang berpengaruh pada tingkah laku siswa. Dalam hal ini, yang berkembang adalah pemampuan memproses banyak elemen secara silumtan. Penelitian lainnya mempelajari tentang perkembangan pengetahuan siswa yang terkait dengan suatu topik tertentu dari mata pelajaran. (Linn, 1986). Ada penelitian yang mempelajari perkembangan penalaran siswa menurut kepercayaan dan harapannya. Terakhir, Vygotsky (1978) mengembangkan penelitian yng mempelajarai batas-batas yang masih memungkinkan informasi baru diterima. Ia mengusulkan ‘Zone of proximal development’ yaitu kemajuan potensial yang dapat dicapai seorang siswa sebagai hasil pembelajaran. Keterampilan yang diperlukan untuk mengkonstruksi informasi yang sedap dihadapi berada di dalan cakupan ‘zona’ ini. Diteliti juga pendekatan-pendekatan instruksional yang dapa memaksimalkan konstruksi pemahaman siswa. Penelitian dalam perspektif developmental menunjukan hubungan antara usia dan unjuk kerja siswa serta sejumalh kendala dalam belajar. Penelitian ini mendorong untuk mereformulasi teori-teori Piaget. Neo-Piaget mengarahkan perhatiannya pada kendala-kendala yang ada pada working memory. Sebagian lain bekerja pada pengaruh yang spesifik dari domain pengetahuan. Serta sebagian lain mempelajari sejumlah faktor yang berpengaruh pada zona of proximal development siswa. c. Perspektif diferensial Perspektif diferensial mempelajari perbedaan individual kemampuan siswa serta interaksinya dengan pengajaran (Sternberg, 1985). Penelitian tentang perbedaan individual sudah lama berlangsung, paling tidak sejak akhir Perang Dunia I terutama dalam bidang psikometrika. Pada waktu itu fokus penelitian dalam perspektif diferensial berdasarkan paham elitisme, yaitu ada beberapa orang yang memiliki bakat tertentu dan ada beberapa orang lain yang tidak memiliki. Dengan demikian perbedaan individual dipahami sebagai suatu bawaan. Belakangan penelitian semacam ini berkembang pada bidang pendidikan, khususnya bidang pendidikan MIPA. Shuell (1986) menyajikan diagram pendekatan yang dikembangkan dalam perspektif perbedaan individual seperti yang tersaji dalam diagram 4.3.

4 - 28

Unit 4

General ability Knowledge-based differences (Ahli – Novisiat) Process-related differences

Well-defined problems

Ill-defined problems

Conceptual differences

Psychometric abilities

Learning task

Diagram 4.3.

Hubungan berbagai pendekatan dalam penelitian perbedaan individual

Penelitian perbedaan individual yang menggunakan pendekatan berdasarkan pengetahuan (knowledge-based) mengacu kepada kompetensi dan atau keahlian seseorang. Penelitian dengan pendekatan ini ingin menjawab dua pertanyaan, yaitu : mengapa pengetahuan setiap orang dapat berbeda-beda? dan bagaimana bentuk perbedaan itu? Penelitian yang sangat sering dilakukan adalah menelaah perbedaan kompetensi antara para ahli dan para “novisiat”. Novisiat adalah seseorang yang sedang berproses menjadi seorang ahli. Pengetahuan yang dimiliki oleh para ahli dianggap yang ‘benar’ dan baku. Pengetahuan para novisiat, pada umumnya berbeda dari pengetahuan para ahli. Telaah penelitian dengan pendekatan ini diarahkan kepada tiga kelompok bidang studi, yaitu: ‘well-defined’; ill-defined’, dan ‘conceptual differences’. Kelompok penelitian yang termasuk pada ‘well-defined’ banyak dikembangkan pada bidang studi yang pada umumnya hanya ada satu jawaban yang disepakati bersama (misal: fisika, matematika).. Kelompok penelitian yang termasuk ‘ill-defined’ banyak digunakan pada ilmu-ilmu sosial karena tidak hanya satu jawaban yang dapat disetujui bersama. Penelitian kedua kelompok ini membandingkan kemampuan yang dimiliki para novis dengan kemampuan para ahli Kelompok penelitian yang menggunakan pendekatan conceptual differences dikembangkan di berbagai bidang dengan fokus perbedaan konsepsi setiap individu tentang satu konsep tertentu. Penelitian perbedaan individual yang menggunakan pendekatan perbedaan proses. Penelitian ini berkembang pada cabang psikometrika dan psikologi belajar. Fokusnya adalah identifikasi perbedaan proses belajar serta strategi yang digunakan antara siswa yang berhasil dan yang tidak berhasil. Dalam pendidikan IPA, penelitian dalam perspektif perbedaan individual memAndang belajar IPA secara global dengan fokus pada tingkat dan akurasi pengetahuan (ilmiah) daripada pendekatan yang digunakan siswa secara individual untuk menyelesaikan masalah. Mereka menggunakan variabel inteletual dan

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4 - 29

psikologis untuk menjelaskan unjuk kerja siswa. Dari segi siswa, dikembangkan beberapa variabel: misalnya; kecakapan ilmiah (scientific proficiency), ketrampilan intelektual, kemampuan psikososial yang dapat digunakan untuk menjelaskan berbagai perbedaan individual para siswa. Selain itu, dari segi pengajaran juga dipelajari hubungan antara kecakapan dan belajar, serta mencari pengajaran yang dapat mendayagunakan karakteristik siswa. • Belajar IPA

Berkaitan dengan kecakapan ilmiah, sejumlah penelitian mengarahkan perhatiannya pada kemampuam mengingat kembali pengetahuan faktual dan ketrampilan berpikir abstrak. Selain itu juga ada sejumlah penelitian yang mempelajari kemampuan mengatur diri sendiri dan ketrampilan meta kognitif. Salah satu cara mengukur kacakapan ilmiah yang sering digunakan adalah tes hasil belajar (Sternberg, 1985). Cara pengukuran ini dapat dipertanyakan karena kecakapan ilmiah mempengaruhi hasil belajar. Namun, kecakapan ilmiah bukan satu-satunya faktor yang mempengaruhi hasil belajar seseorang. Dengan demikian, hasil belajar semestinya tidak dapat langsung menggambarkan kecakapan ilmiahnya. Di samping itu kecakapan ilmiah meliputi ketrampilan berpikir abstrak, kemampuan untuk mengintegrasikan pengetahuan, serta kemampuan untuk menerapkan pengetahuannya dalam situaasi yang baru. Lawson, (1983) menggunakan adaptasi tes Piaget untuk mengukur kecakapan ilmiah siswa. Adaptasi diperlukan karena ada beberapa butir soal yang memerlukan pengetahuan khusus bidang studi. Penelitian dalam perspektif diferensial juga menyelidiki hubungan antara kemampuan ilmiah dengan kacakapan dalam bidang IPA (Linn, 1982). Ditemukan bahwa hasil belajara IPA berhubungan erat dengan pengetahuan deklaratif (Anderson, 1984) . Pada bagian pengajaran, penelitian dalam perspektif diferensial menyebutkan setiap model pangajaran akan menguntungkan sebagian siswa dan tidak menguntungkan pada sebagian lain (Cornbah & Snow, 1977). Sebagian siswa lebih senang dan mudah mengikuti pelajaran apabila digunakan berbagai media visual dan sebagian lain lebih baik dengan penyampaian secara verbal, Sebagian siswa yang lain lagi akan lebih mudah mengikuti pelajaran apabila disajikan dengan berbagai cara penyajian secara simultan. Karena itu, penggunaan berbagai pendekatan dalam pengajaran secara bersama-sama akan lebih banyak siswa yang terbantu. Selain variabel organismik yang tercakup pada kemampuan baik intelektual maupun sosial, juga dikembangkan penelitian yang ingin menggali perbedaan yang terjadi dalam nuansa etnis (leo Sutrisno, 1990) atau bernuansa gender (Leo Sutrisno, 2000). d. Perspektif problem-solving Penelitian dengan perspektif problem-solving mendalami tentang proses dan prosedur yang digunakan siswa untuk menyelesaikan masalah-masalah ilmiah.

4 - 30

Unit 4

Penelitian kelompok ini ingin mencari jawab bagaimana siswa menggunakan pengetahuannya untuk menyelesaikan masalah-masalah yang baru dihadapinya. Ada penelitian yang mencoba membandingkan antara pakar dan novis (Larkin, McDermott, Simon & Simon, 1980). Ada dua fokus penelitian dalam perspektif ini. Pertama diarahkan pada pengembangan model yang mendeskripsikan bagaimana seseorang menyimpan informasi ilmiah, bagaimana cara meng-akses informasi ini, serta prosedur apa yang digunakan untuk menerapkan informasi ini dalam menyelesaikan masalah yang dihadapinya. Fokus kedua adalah pengembangan metode yang efektif untuk meningkatkan kemampuan menyelesaikan masalah. Penelitian dengan perspektif problem solving lebih banyak menggunakan metode kualitatif. Mereka mengamati sejumlah kecil unjuk kerja siswa secara individual dengan rinci, wawancara juga digunakan untuk klarifikasi tentang apa yang telah dikejakan atau apa yang telah dituliskan, menyusun model yang menggambarkan apa yang dikerjakan siswa masing-masing, dan membandingkannya dengan yang ‘seharusnya’ dilakukan seperti yang oleh peneliti dianggap paling ‘benar’. Hasil perbandingan ini diarahkan agar diperhatikan pada proses pembelajaran. Pengetahuan di bidang IPA tidak dapat dipisahkan dari problem-solving. Kecuali yang diatur secara khusus, semua soal, baik kuis, ulangan harian, PR, maupun ujian semester berbentuk tugas semacam problem solving. Sebagian peneliti memperhatikan bagaimana siswa mengintegrasikan informasi baru yang diterima ke dalam organisasi pengetahuan yang telah dimiliki sebelumnya. Ditemukan bahwa banyak siswa dalam menyusun istilah-istilah khusus dari suatu topik materi mirip dengan yang dibuat para pengajarnya (Shavelson dan Staton, 1975). Sutrisno, (1992), menemukan bahwa algoritma yang dipergunakan siswa dalam menyelesaikan soal-soal fisika di lingkungan SMA di Kalbar mirip dengan algoritma yang dibuat para gurunya. Eylon dan Helfman (1988) meneliti tentang bagaimana penyediaan contoh-contoh yang dapat membantu siswa dalam menggorganisasikan informasi baru untuk menyelesaikan masalah yang para siswa hadapi pada materi fluida. Dua keadaan yang digunakan, yaitu: (a) menyajikan halhal yang relevan untuk menyelesaikan masalah dan (b) menyajikan contoh lengkap suatu masalah yang harus dikerjakan dan penyelesaian. Ternyata, banyak siswa yang tidak dapat menyelesaikan masalah apabila hanya disajikan: konsep-konsep yang relevan, deskripsi prinsip-prinsip fisis yang relevan atau persamaan yang diperlukan. Sebaliknya, banyak siswa yang berhasil menyelesaikan masalah yang dihadapi apabila disediakan contoh masalah dan penyelesaian secara utuh. Para siswa yang sangat pandai mampu mengadaptasikan contoh itu dalam situasi yang baru. Para siswa yang pandai menggunakan contoh-contoh secara selektif dan memodifikasi seperlunya. Namun demikian, ada sejumlah siswa yang sering menggunakan contoh-contoh kurang tepat terutama para siswa yang kurang pandai, mereka sangat sering menggunakan contoh yang ada sekalipun tidak cocok.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4 - 31

Kemampuan siswa dalam menyelesaikan masalah berawal dari kemampuan mengintegrasikan semua informasi yang relevan, menyingkirkan informasi yang tidak relevan, hingga menyusun gugusan-gugusan gagasan yang saling berkaitan satu sama lain. Gugusan itu mirip dengan gerak bidak-bidak catur atau prototype contoh yang layak dihapalkan.

Latihan 5
Menurut Anda perspektif mana yang sebaiknya Ada kembangkan dalam pembelajaran IPA di kelas Anda? Rambu-rambu: Ke-empat perspektif ini menyajikan berbagai gambaran tentang siswa. Sebagai konsekuensinya, juga mengarahkan proses pembelajaran yang sebaiknya dilakukan. Dalam perspektif concept-learning, proses pembelajaran sebaiknya mengusahakan agar terjadi perubahan konseptual di dalam diri siswa. Dalam perspektif developmental, pembelajaran hendaknya disesuaikan dengan perkembangan intelektualnya. Perspektif differential, pembelajaran hendaknya berinteraksi dengan karakteristik siswa masing-masing. Dan, perspektif problemsolving menyarankan agar pembelajaran berisi model penyelesaian masalah yang biasa siswa pergunakan, model yang digunakan para ahli, penyediaan berbagai kesempatan untuk mencoba-coba, serta mendorong agar para siswa saling menghargai ide atau gagasan orang lain.

B. Penutup
Pengembangan perspektif penelitian ini menghasilkan temuan-temuan yang sangat besar dalam bidang pembelajaran IPA. Siswa dan guru, mengingat semakin rumitnya proses pembelajaran ini, perlu mengembangkan kerja sama, saling mempercayai, serta, yang tidak boleh dilupakan, saling mengkritisi baik antar siswa maupun antara siswa dan gurunya. Kurikulum juga perlu mendapatkan perhatian sepenuhnya. Kurikulum yang sudah di-‘tetapkan’ dari ‘atas’ perlu direvisi karena tidak sesuai lagi dengan keadaan yang sungguh terjadi di kelas dan di kehidupan sehari-hari.

4 - 32

Unit 4

C. Rangkuman
Ada banyak hal yang dapat mempengaruhi hasil belajar IPA, misalnya kurikulum, pelatihan guru, strategi pengajaran dsb. Juga ada banyak hal juga berhubungan dengan hasil belajar itu terutama sifat-siafat yang dimiliki siswa sendiri, misalnya kemampuan umum, kemampuan kognitif dsb. Dengan empat perspektif penelitian tentang hasil belajar IPA dapat diperoleh gambaran yang lebih menyeluruh tentang pembelajaran IPA. Keempat perspektif itu adalah: concept learning, developmental, differential, dan problem solving. Dalam pembelajaran sebaiknya keempat perspektif ini diterapkan bersama-sama.

D. Tes Formatif 2
1. Berdasarkan hasil meta-analisis tentang berbagai faktor yang berpengaruh pada hasil belajar IPA, untuk meningkatkan hasil belajar IPA, apa yang Anda lakukan? a. membaharui kurikulum b. pelatihan guru diintensifkan c. mengenalkan berbagi strategi mengajar d. melakukan tes diagnostic dan remediasi 2. Berdasarkan hasil meta-analisis tentang berbagai faktor yang berkorelasi dengan hasil belajar IPA, untuk meningkatkan hasil belajar IPA, apa yang Anda lakukan? a. meningkatkan memampuan berpikir b. meningkatkan kemampuan bertanya c. meningkatkan sikap positif siswa terhadap ipa d. meningkatkan kepribadian siswa 3. Berdasarkan hasil meta-analisis tentang berbagai model diagnose kesulitan belajar IPA, untuk meningkatkan hasil belajar IPA, apa yang Anda lakukan? a. tes diagnostik saja b. tes diagnostik diikuti koreksi c. tes diagnostik diikuti koreksi dan komentar d. tes diagnostik dan pemberian kunci jawaban 4. Berdasarkan hasil meta-analisis tentang berbagai disain percobaan untuk diagnose kesulitan belajar IPA, untuk meningkatkan hasil belajar IPA, apa yang Anda lakukan?

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4 - 33

a.

R R

O1 O3

b.

R R

X -

a. Pretest-posttest design c. O1 O3 X d.

b. Post-test only design X O2 O4

c. nonequivalent control

d. nonequivqlent tanpa pretest

5. Berdasarkan hasil meta-analisis tentang berbagai cara pengambilan sampel untuk diagnose kesulitan belajar IPA, untuk meningkatkan hasil belajar IPA, apa yang Anda lakukan? a. acak b. intact group c. sukarela d. campuran 6. Lihat penelitian Eylon dan Helfman (1988), siswa akan mudah menyelesaikan soal jika: a. disajikan konsep-konsep yang relevan, b. disediakan prinsip-prinsip fisis yang relevan c. disediakan persamaan yang diperlukan. d. disediakan contoh masalah dan penyelesaiannya 7. Perhatikan rangkuman penelitian dengan perspektif perbedaan individual ingin menjawab pertanyaan, a. mengapa pengetahuan setiap orang dapat berbeda-beda? b. mengapa hanya ada satu jawaban yang betul? c. bagaimana perkembangan intelektual berbeda-beda? d. bagaimana hanya ada jawaban yang betul? 8. Perspektif perkembangan intelektual manusia dari lahir hingga dewasa yang dipelopori oleh Piaget menytakana bahwa siswa SD berda pada tingkat a. sensorimotor b. praoperasional c. operasional konkrit d. operasional abstrak 9. Temuan umum penelitian dengan perspektif concept learning menyatakan bahwa setiap siswa datang ke palajaran formal dengan membawa konsepsinya sendiri tentang fenomena alam. Konsepsi ini, dengan berbagai label itu, pada

4 - 34

Unit 4

umumnya berbeda dengan konsepsi ilmuwan. Istilah yang lebih bernuansa demokratis adalah a. konsepsi alternatif. b. miskonsepsi c. kesalahan d. prekonsepsi 10. Apa yang disarankan oleh kepompok peneliti dalam perspektif concept-learning, a. proses pembelajaran sebaiknya mengusahakan agar terjadi perubahan konseptual di dalam diri siswa. b. pembelajaran hendaknya disesuaikan dengan perkembangan intelektualnya. c. pembelajaran hendaknya berinteraksi dengan karakteristik siswa masingmasing. d. pembelajaran berisi model penyelesaian masalah yang biasa siswa pergunakan,

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Fotrmatif 1 yang terdapat pada bagian akhir Unit ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Gunakanlah rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Subunit 1.

Rumus: Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai : 90 – 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat melanjutkan dengan Subunit 2. Selamat untuk Anda ! Tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mempelajari kembali Subunit 1 terutama bagian yang belum Anda kuasai. X 100%

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4 - 35

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes formatif 1 1. d 2. d 3. a 4. a 5. c 6. d 7. c 8. a 9. d 10. a Tes Formatif 2 1. a 2. a 3. c 4. d 5. d 6. b 7. a 8. c 9. a 10. a

4 - 36

Unit 4

Daftar Pustaka
Azrul Anwar dan Joedo Prihartono. (19870. Penelitian kedokteran. Jakarta Badudu, J.S., dan Sutan Mohammad Zain. (1996). Kamus umum bahas Indonesia. Jakarta: Sinar Harapan Bat-Sheva Eylon dan Marcia C. Linn (1988). Learning and instruction: an examination of four research perspectives in science education. Review of Educational Research. Vol. 58 No. 3, halaman 251-301 Bobbi DePorter dan Mike Hernacki, (1999). Quantum Learning. (Cetakan ke-5), Bandung: Kaifa Boulanger (1981). Ability and science learning: A quatitative Synthesis. Journal of Research in Science Teaching. 18(4): 311-327 Campbell, R.L. dan Stanley, J.C. (1966). Experimental and quasi-experimental designs fot research. Chicago: Rand McMally Candy. Philip C., (1989). Alternative paradigms in educational research. Australian Educational Research. Vol.16. No.3. halaman: 1 -11 Carr, W. dan Kemmis, S. (1983). Becoming critical: knowing through action research. Highton, Vic. : Deakin University Press Cates, W.M. (1985). A practical guide to educational research. Engewood Cliffts, NJ: Prentice-Hall Eisner, E.W. , (1981). On the differences between scientific and artistic approaches to qualitative research. Educational Researcher.hal.5-9. Enz, J., Horak, W.J., dan Blecha, M.K., (1982). Review and analysis of reports of science inservice project-recommendation for the future. Paper Annual meeting Natioal Science Teachers Association, Cicago, April ERIC No. ED216883 Fensham, P.J., (1979). Science education research: present and future. Research in Science Education. Vol.9 . halaman 1-4 Fleming, M.L., and Malone, M.R., (1983). The relationship of students characteristics and student performance in science as viewed by meta analisis research. Journal of Research in Science Teaching. 20(5): 481-495

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4 - 37

Glass G.V., (1976). Primary, secondary an meta analisis of research. Education Reasercher 5(10): 3-8 Glass, G.V., Smith, M.L. and McGaw, B.I., (1981). Meta analisis in social research. London: Sage Goodson, M.L., dan Okey, J.R., (1976). The effect of diagnostic tests and hep sessions on science achievement. Paper untuk The annual meeting of national Association for research in science teaching. Sanfrancisco,CA, April 23-25, ERIC no. ED123108 Gorys Keraf, (1980). Komposisi: sebuah pengantar kemahiran bahasa. Ende, Flores: Arnoldus H. Munsinger. (1978). Reply to Kamin. Psychological Bulletin. Vol 85: 202-206 Harris M. Cooper. (1982). Scientific guidelines for conducting integrative research review. Review of educational Research. Vol 52: 291-302 Hegdes , L.V., dan Olkin, I., (1985). Statistical methods for meta analisis. Orlando; Florida: Academic Press Jenning, L.E., (1985). Paradigmatic choices in adult education: from the emperical to the critical. Australian Journal of Adult Education vol 25 No,2, halaman 37 John Head, (1986). Research into alternative frameworks: promise and problem. Research in Science & Technological Education. Vol 4 No.2. halaman: 203211 Kidder, L.H., (1981). Selltiz, Wrghtman and Cook’s Research methods in social science. (edisi ke-4) New York: Holt, Rinehart aand Winstn L.J. Kamin. (1978). Comment on Munsinger’s review on adoption studies. Psychological Bulletin. Vol 85: 194-201 LeCompte, M.D. dan Goetz, J.P., (1982). Problem reliability and validity in ethnographic research. Review of Educational Research. Vol 52. No.1, halaman 31-60 Lott, G.W., (1983). The effect of iquary teaching and advance organizer upon student outcomes in science education. Journal of Research in Science Teaching. 20(5): 33-38 Maher Hashweh (1988). Descriptive studies of students’ conceptions in science. Juornal of research in science teaching. Vol. 25, no 2, halaman 121-134.

4 - 38

Unit 4

Mahoney, Michael, J. (1975). Experiment meethods and outcome evaluation. Journal of councelling and clinical Psychology. Vol 46. No. 4, halaman 660-672 Nussbaum, J., dan Novak, J.D. (1976). Assessment of children’s concepts of the earth utilizing structured interviews. Science Education 62: 273-280. Osborne, R. dan Wittrock, M. (1985). The generative learning model and its implications for science education. Studies in scince Education vol. 12, 59-87 Peter Reason, (Editor), (1994). Participation on human inquiry. London: Sage Richard J. Light & David B. Pillemer. (1982). Numbers and narrative: Combining their strengths in research reviews. Havard Educational Reviews. Vol. 52. N0.1 1-26 Rob Walker. (1982). The conduct of educational case studies: ethics, theory and procedures. dalam William Bryan Dockrell. Dan Hamilton, D.F.,. Rethinking educational research. Kent, UK: Hodder dan Stoughton. Robert M.W. Travers (1973). Second handbook of research on teaching. Chicago: Rand McNall Rosalind Driver dan Jack Easley (1978). Pupils and paradigms: a review of literatur related to concept development in adolescent science student. Studies in science education, vol. 5, halaman 61-84. Rosenthal , R. dan Rubin, D.B., (1982). Further meta-analytic procedures for assessing cognitive gender differences, Journal of Educational Psychology 74(5): 166-169. Shuell, Th. J. (1986). Individual differences: changing conceptions in research and practice. Americam Journal of Education. Vol. 94 N0.3, Hal. 356-376. Smith, Mary Lee, (1982). Benefits of maturalistic methods in research in science education. Journal of Research in Science Teachig. Vol. 119, No.8, halaman: 627-638 Spektor, Barbara S., (1984). Qualitative research data analysis framework generating grounded theory applicable to the crisis in science education. Journal of Research in Science Teaching. Vol.21 No.5 halaman 459-467. Sternberg, R.J., (1985). Beyond IQ: the triarchic theiry of human intelligence. Cambridge, England: Cambridge University Press Sutrisno, L. (1990). Remediation of weaknesses in physics concepts. Melbourne: Monash, Disertasi
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

4 - 39

Sutrisno, L. (1998). Reformasi pendidikan di Indonesia: revolusi berpikir. Makalah sumbang saran kepada Mendikbud. Sutrisno, L., M. Bakau darimin, Albert Rufinus (1998). Penyediaan buku bacaan alternatif untuk meningkatkan mutu pendidikan fisika kelas satu SMU di kawasan timur Indonesia. Laporan tahun I. RUT V/I. Sutrisno, L., (1990). Remediation of weaknesses in physics concepts. Melbourne, Universitas Monash: disertasi Sutrisno, L., (1992). Konstruktivime dan konsepsi awal siswa. Makalah untuk peltihan dosen PGSD. Untan Sutrisno, L., (1992ª). Besar sample. Mimbar Untan tahun 9, No.11&12 Sutrisno, L., (1992b). Validitas dan rancangan percobaan. Makalah untuk pelatihan metode penelitian bagi dosen FKIP UNTAN Sutrisno, L., (1995ª). Hak manusia atas perdamaian. Makalah umtuk seminar HAM, Untan, Agustus Sutrisno, L., (1995b). Kelas dengan lab penyelesaian masalah: Makalah untuk Seminar Nasional MIPA, UGM, Agustus Sutrisno, L., (1997). Arah penelitian pendidikan MIPA. Makalah untuk Seminar nasional hasil-hasil penelitian kependidikan dan Lokakarya Lembagalembaga penelitian LPTK, IKIP Ujung PAndang Sutrisno, L., (1998). Penelitian partisipatif: model alternatif kegiatan tugas akhir mahasiswa penyetaraan S1-Pendidikan MIPA. FKIP Untan Sutrisno, L., (2001). Penelitian kuantitatif. Makalah untuk S2 Ilmu-ilmu sosial. Untan Sutrisno, Leo dkk (1992). Penelitian Pendidikan MIPA di Indonesia: suatu meta analisis hasil penelitian para dosen.

4 - 40

Unit 4

Glosarium
Abstract services : cara mencari literatur dengan menggunakan artikel / dissertation abstract, cara ini merupakan cara tercepat tetapikurang rinci, Anda hanya membaca abstrakabstrak saja. : cara mencari literatur dengan menggunakan daftar Daftar Pustaka literatur dari sumber yang sedang dibaca : cara merangkum dengan menghitung yang pro dan yang kontra. : cara mencari literatur dengan menggunakan citation indexes, indeks yang menunjukkan sudah berapa kali istilah/konsep yang Anda cari itu digunakan dalam tulisan yang lain. : tes diagbostik diikuti dengan remediasi cara mencari literatur dengan bertanya pada kolega/dosen atau kenalan yang lain apakah merek memiliki tulisan yang berhubungan dengan topic Anda.

Ancestry approach

Box score / vote counting Descendency approach

Diagnostik-remediasi

Invisible college approach :

Meta-analysis meta etnografi

: cara merangkum hasil penelitian dengan kuantitatif cara merangkum hasil penelitian dengan kuantitatif

Penelitian dalam perspektif developmental : penelitian dalam pendidikan IPA yang memusatkan perhatian pada perubahan kualitatif dari penalaran ilmiah para siswa selama mengikuti suatu program pendidikan formal Penelitian dalam perspektif diferensial : penelitian dalam pendidikan IPA yang memusatkan perhatian pada perbedaan individual kemampuan siswa serta interaksinya dengan pengajaran (Sternberg, 1985). Penelitian dengan perspektif Concept learning : penelitian dalam pendidikan IPA yang memusatkan perhatian pada deskripsi kualitatif konsepsi siswa yang mereka gunakan untuk menjelaskan penomena ilmiah. Penelitian dengan perspektif problem-solving : penelitian dalam pendidikan IPA yang memusatkan perhatian pada tentang proses dan prosedur yang digunakan siswa untuk menyelesaikan masalah-masalah ilmiah Sistem instruksional : audo-tutorial, computer-linked, contrast learning, guru bidang studi, pengajaran individual, self-directed study, personalized system instruction, belajar tuntas, mediaPengembangan Pembelajaran IPA SD

4 - 41

based instruction, belajar berprogram, penggunaan sumber bacaan yang orisinal, serta pengajaran tim Strategi pengajaran : strategi pre-instruksional, penetapan pengajaran, srategi deduktif-induktif, pelatihan pengajaran yang ilmiah, struktur verbal dari bahan ajar, konkritisasi bahan ajar

Teknik mengajar: audio-visual, kenaikkan tingkat (grading), focusing, inquirydiscovery, manipulatif, modifikasi, mode penyamapaian, pengarahan guru, testing, dan memberi waktu kepada siswa untuk berpikir sebelum menjawab

4 - 42

Unit 4

Unit 5
Pembelajaran IPA yang Menyenangkan
Hery Kresnadi Leo Sutrisno A. Pendahuluan
Istilah pembelajaran merupakan padanan dari „teaching and learning’ dalam bahasa Inggris yang oleh sebagian pakar pendidikan diterjemahkan sebagai „belajar mengajar‟. Sesungguhnya, istilah „belajar mengajar‟ belum tepat kalau dipadankan dengan „teaching and learning’ karena „teaching and learning’ bukan kata majemuk. Dengan begitu, istilah „pembelajaran‟ lebih cocok karena mewakili dua konsep „mengajar‟ dan „learning‟. Nah, dalam unit ini akan digunakan istilah „pembelajaran‟ karena akan membicarakan „mengajar‟ dan „belajar‟ dalam satu „tarikan napas‟, yaitu kegiatan yang dilakukan guru dan siswa secara bersama-sama. Guru dan siswa bersama-sama mencari pengetahuan, pengetahuan IPA. Bizhan Nasseh, menyebutkan hingga kini praktek pembelajaran masih menggunakan salah satu dari model linear atau model sirkular. Dalam model linear, proses dimulai dari penyusunan materi bidang studi yang dilakukan oleh guru sendiri, diikuti dengan merancang kegiatan pembelajaran, mengajar, belajar, dan melakukan evaluasi yang „mengalir‟ secara linear. Guru dan sekolah merupakan faktor utama dalam perancangan proses pembelajaran. Uraian materi dan rencana kegiatan dirancang di awal kegiatan oleh guru. Guru lebih banyak berfungsi sebagai instruktur yang sangat aktif dan siswa sebagai penerima pengetahuan yang lebih fasif. Model ini sangat „teacher-centered’. Guru, selain merancang kegiatan pembelajaran, juga menentukan tujuan pembelajaran dan alat evaluasinya. Pengembangan pembelajaran IPA SD yang Anda pelajari saat ini sedikit banyak masih menggunakan alur model linear. Walaupun di sana sini, „dialog‟ imaginer telah dikembangkan untuk mengungkap „pendapat/konsepsi‟ Anda. Perkembangan teknologi komunikasi menghasilkan banyak perubahan dalam praktik pembelajaran. Guru tidak lagi menjadi satu-satunya sumber pengetahuan bagi siswanya. Tujuan siswa secara individual, hasil yang mereka dambakan, gaya belajar siswa akan menjdi faktor utama dalam proses pembelajaran. Beberapa saran informasi, misal internet yang Anda gunakan merupakan sumber pengetahuan yang terbaru dan cepat diakses.
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5-1

Model-model pembelajaran baru yang memungkinkan siswa lebih aktif dalam mencari pengetahuan yang sedang dikembangkan hingga saat ini. Model juga mendorong pergeseran dari ‘teacher-centered’ ke ‘teacher-students -centered’ atau ‘student- centered‟. Dalam model ini siswa menyampaikan daftar ketrampilan dan pengetahuan yang ingin dicari. Sekolah/guru menganalisis keinginan-keinginan ini dan dilanjutkan dengan pembuatan rancangan proses/kegiatan yang dapat ditempuh. Selama proses pembelajaran guru berfungsi sebagai fasilitator. Siswa belajar melalui berbagai modal baik secara individual mupun secara kelompok sehingga keinginan siswa tersebut terpenuhi. . Pada unit 5 ini, Anda semua diajak untuk mencermati prinsip-prinsip pembelajaran IPA (subunit 1), mengenali gaya belajar Anda dan siswa Anda (subunit 2), penggunaan peta konsep dalam pembelajaran IPA (subunit 3), dan skenario pembelajaran IPA (subunit 4).

5 - 2 Unit 5

Subunit 1 Prinsip-prinsip Pembelajaran Yang Menyenangkan

P

ada Unit 5 Subunit 1 ini Anda diajak untuk mendalami prinsip-prisip pembelajaran IPA sekaligus mengembangkannya agar menjadi lebih menyenangkan bagi para siswa. Bagian pertama berisi lima prinsip utama pembelajaran IPA modern. Bagian kedua berisi strategi TANDUR dalam Quatum Teaching sehingga membuat pembelajaran menjadi aktif, kreatif, efektif dan menyenangkan (PAKEM).

B. Uraian 1. Prinsip-prinsip pembelajaran IPA SD
Dalam salah satu kisah kuno India, diceritakan enam orang buta yang menggambarkan seekor gajah. Orang pertama mendekati gajah dari samping. Ia mendapati punggung gajah. Ia katakan gajah itu datar, kokoh seperti dinding. Orang kedua mendekati gajah dari depan dan terpeganglah belalai. Ia mengatakan gajah seperti pipa plastik yang lentur, bisa digulung. Orang ketiga mendekati gajah dari samping, kebetulan agak pendek, terpeganglah kakinya. Ia bilang gajah itu mirip batang pohom kelapa, bulat, tegak dan panjang. Orang keempat agak tinggi, ia bernasib baik dapat memegangi telinga. Ia menyebutkan gajah itu seperti kipas raksasa. Orang kelima, mendekati dari belakang dan yang terpegang ekor. Ia bilang gajah itu mirip sikat botol. Dan orang keenam mendekati gajah dari depan, gading yang tertegang. Ia menyatakan gajah itu mirip tombak. Mereka bertengkar dan berteriak saling mempertahankan temuannya. Anda, orang yang tidak buta hanya tersenyum karena Anda tahu bahwa masing-masing hanya „tahu‟ sebagian dari seekor gajah yang utuh. Sesungguhnya, orang buta itu kita, Saya dan Anda. Kita meraba-raba tentang dunia di sekitar kita. Hasil „rabaan‟ itu kita nyatakan sebagai pengetahuan yang telah lengkap dan benar. Sesungguhnya, perbedaan pendapat itu disebabkan oleh perbedaan pengalaman. Karena itu, kita perlu melihat yang lebih luas dan lebih rinci secara sistematis dan metodis. Berikut disajikan lima prinsip utama pembelajaran IPA, yaitu lima pernyataan tentang kebenaran dalam pembelajaran IPA yang dijadikan anutan untuk melaksanakan pembelajaran IPA. Prinsip 1: Pemahaman kita tentang dunia di sekitar kita di mulai melalui pengalaman baik secara inderawi maupun noninderawi. Karena itu, siswa perlu diberi kesempatan memperoleh pengalaman itu. Para siswa perlu dibuat agar aktif melakukan sesuatu agar memperoleh pengalaman.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5-3

Contoh: Pada saat mempelajari berbagai macam jenis rerumputan, siswa dapat diajak untuk mengamati rumput di halaman sekolah. Sambil membuat catatan dan membuat sketsa tentang rumput-rumput itu. Daunnya, bunganya, batangnya, dan akarnya, serta lingkungan tumbuhnya. Mereka juga disuruh menggolong-golongkan rumput menurut bentuk daun, tempat tumbuh, dan bentuk bunga. Siswa tidak diminta untuk menghapal nama-nama rumput ataupun yang berbahasa latin. Pada saat membahas topik temperatur siswa diajak untuk memiliki pengalaman tentang temperatur, Anda sebaiknya menyediakan tiga gelas air yang temperaturnya berbeda-beda, air campur es, air kran/sumur, dan air hangat. Ketiga gelas air itu diletakkan di meja depan berderet dari kiri ke kanan. Setiap siswa diminta memasukan telapak tangan kiri pada gelas yang berisi campuran air dan es, dan telapak tangan kanan pada gelas yang berisi air hangat sekitar 5 menit. Kemudian diminta memindahkan kedua telapak tangan itu ke gelas tengah (berisi air sumur/PDAM) bersama-sama beberapa detik. Kemudian diminta merasakan telapak tangan yang kanan atau yang kiri yang terasa lebih panas. Mereka diminta untuk membuat dugaan penyebab perbedaan itu terjadi. Prinsip 2: Pengetahuan yang diperoleh tidak pernah terlihat secara langsung, sehingga perlu diungkap selama proses pembelajaran. Pengetahuan siswa yang diperoleh dari pengalaman perlu diungkap di setiap awal pembelajaran. Contoh: Dalam konteks kedua contoh tadi, para siswa diminta menyajikan/menyampaikan di depan kelas agar siswa yang lain mengetahuinya. Anda sebagai guru dapat membantu agar lebih jelas, sistematis, dan rapi. Prinsip 3: Pengetahuan pengalaman mereka ini pada umumnya kurang konsisten dengan pengetahuan para ilmuwan, pengetahuan yang Anda miliki. Pengetahuan yang demikian Anda sebut miskonsepsi. Anda perlu merancang kegiatan yang dapat membetulkan miskonsepsi ini selama pembelajaran. Misal. Siswa mengatakan bahwa matahari bergerak dari timur ke barat seperti yang kita lihat setiap hari. Anda mengatakan pendapat itu miskonsepsi. Anda perlu membetulkannya. Bagaimana caranya? Tanyakan kepada siswa apakah pernah naik bus yang bergerak laju. Suruh mereka mengingat-ingat, apa yang dilihat di luar bus tersebut. Tanyakan, pakah ia memiliki kesan bahwa benda-benda (pohon, rumah, bangunan lain) di luar bus bergerak mundur menjauhi bus. Tanyakan, apa yang sesungguhnya, bus yang bergerak cepat atau pohon-pohon itu yang bergerak cepat dalam arah yang berlawanan. Dengan Tanya jawab seperti ini, Anda dapat membetulkan bahwa yang tampaknya bergerak itu belum tentu sungguh bergerak, bisa jadi hanya karena cara memandang saja.

5 - 4 Unit 5

Prinsip 4:

Dalam setiap pengetahuan mengandung fakta, data, konsep, lambang, dan relasi dengan konsep yang lain.

Tugas Anda sebagai guru IPA adalah mengajak siswa untuk mengelompokkan pengetahuan yang sedang dipelajari ke dalam fakta, data, konsep, simbol, dan hubungan dengan konsep yang lain. Misal : Pengetahuan tentang kutub magnet. Apa yang sebagai fakta? Setiap batang magnet memiliki dua kutub magnet. Apa yang menjadi data? Sebuah batang magnet yang Anda miliki mampu menarik 10 paku. Magnet yang lain mampu menarik satu kotak penjepit kertas. Mana yang sebagai konsep? Kutub Utara, Kutub Selatan magnet dapat disebut konsep. Apa simbolnya? U atau N sebagai simbol Kutub Utara. S sebagai simbol Kutub Selatan. Apa hubungannya dengan konsep yang lain? Kutub Utara sebatang magnet selalu mengarah ke utara karena ditarik oleh Kutub magnet bumi. Prinsip 5: IPA terdiri atas produk, proses, dan prosedur. Sehingga Anda perlu mengenalkan ketiga aspek ini walaupun hingga kini masih banyak guru yang lebih senang menekankan pada produk IPA saja. Namun, perlu diingat bahwa perkembangan IPA sangat pesat. Kita tidak mampu mengikuti secara terus-menerus perkembangannya setiap saat. Dan, kalaupun mampu akan menajdi pertanyaan besar adalah apakah semuanya disampaikan kepada siswa. Oleh karena itu, akan lebih baik jika siswa dibekali dengan keterampilan menemukan pengetahuan, yaitu: proses dan prosedur IPA. Proses menyangkut aktivitasnya sedangkan prosedur menyangkut metode ilmiah yang digunakan dalam kegiatan penelitian. Contoh: Topik Kutub magnet. Jika menekankan pengetahuan IPA sebagai produk, maka Anda cukup mengatakan ada dua jenis kutub mgnet, yaitu Kutub Utara dan Kutub Selatan. Kutub-kutub yang sejenis saling tolak menolak kutub yang tidak sejenis saling tarik menarik. Sajian semacam ini sudah cukup. Siswa pun akan cepat dan mudah menghapalkannya. Ulangan akan berhasil karena mereka sungguh hapal di luar kepala. Selain itu, sajian semacam ini juga lebih singkat dan menghemat waktu. Namun, jika ingin juga menunjukkan IPA sebagai proses, sajian seperti itu belum cukup. Siswa tidak dapat menjelaskan kenapa disebut kutub Utara atau Kutub Selatan, misalnya. Anda sebaiknya mengajak siswa Anda melakukan suatu aktivitas dan diakhiri dengan membuat laporan dan kesimpulan. Dalam aktivitasnya Anda dapat menyediakan beberapa batang magnet permanen, beberapa potong benang (sesuai dengan jumlah batang magnet yang tersedia). Sesungguhnya, Anda hanya memerlukan satu batang magnet permanen bikinan pabrik. Anda bersama-sama siswa dapat membuat magnet permanen sendiri dengan cara menggosokkan batang magnet pada sejumlah batang paku. Masing-masing magnet buatan Anda dan siswa diikat dengan seutas tali kemudian digantungkan. Pada awalnya batang magnet berayun-ayun. Setelah batang magnet mengambil posisi diam. Tandai ujung batang yang menunjuk arah utara dengan U
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5-5

dan ujung yang lain dengan S. Coba geser posisi U dan S dengan tangan lalu lepaskan lagi Apa yang terjadi? Setelah diam, U dan S akan kembali pada posisi semula. Ajaklah para siswa membuat kesimpulan, yaitu batang magnet selalu menunjuk arah utara selatan dimana posisi semacam itu tidak dapat dipertukarkan, bagian yang bertanda U tetap mengarah ke utara dan bagian yang bertanda S tetap mengarah ke selatan. Selanjutnya, Anda dapat memberitahukan kepada semua siswa bahwa bagian magnet yang selalu menunjuk arah utara diberi nama Kutub Utara, dan bagian yang lain diberi nama Kutub selatan. Cara semacam ini didasarkan pada aspek IPA sebagai proses. Selanjutnya, jika Anda akan mengembangkan IPA sebagai prosedur, Anda memasuki bidang yang disebut prosedur ilmiah. Anda masuk pada sebagai ruang dari metode penelitian. Anda perlu mengenalkan cara-cara mengumpulkan data, cara menyajikan data, cara mengolah data, serta cara-cara menarik kesimpulan. Anda dapat mempelajari topik ini pada mata kuliah penelitian.

Latihan 1
Dari ke-lima prinsip pembelajaran IPA, prinsip nomor berapa yang paling utama? Rambu-rambu: paling utama berarti paling mendasar sehingga prinsip-prinsip yang lain merupakan konsekuensi logis dari prinsip itu. IPA meliputi produk, proses dan prosedur merupakan prinsip yang paling kuat dan paling banyak diterima.

2. Lingkungan belajar non fisik
Setelah Anda mengenal lima prinsip pembelajaran IPA dan siap mengimplementasikannya, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan untuk membuat siswa belajar dengan baik, yaitu lingkungan belajar non fisik. Lingkungan belajar non fisik adalah keadaan psikologis di sekitar siswa yang diciptakan oleh guru secara sengaja untuk mendorong siswa belajar. a. Lingkungan belajar mendukung dan produktif Lingkungan belajar yang mencerminkan prinsip ini adalah jika Anda sebagai guru membangun hubungan yang positif dengan setiap siswa, Anda mengenal dan menghargai mereka satu per satu. Anda juga membangun budaya saling menghargai dan saling menghormati antar siswa baik secara individual maupun kelompok. Anda menggunakan berbagai strategi untuk meningkatkan keyakinan kepada diri sendiri dan kesediaan mengambil resiko dalam belajar. Dan, terakhir, Anda perlu menunjukkan rasa aman pada setiap siswa secara individual melalui dukungan yang terstruktur, penghargaan pada usaha siswa serta yang dikerjakannya. Salah satu
5 - 6 Unit 5

yang paling mungkin Anda laksanakan adalah pada setiap proses pembelajaran Anda mulai dengan mengapresiasi konsepsi siswa tentang konsep-konsep IPA yang akan dipelajari pada pertemuan itu. Misalnya, pada suatu pertemuan akan membahas aliran panas pada zat cair. Tentu sebelumnya sudah dibicarakan aliran panas pada zat padat. Bisa diawali dengan: „Hari ini, kita akan membicarakan aliran panas di dalam air. Peristiwa ini terjadi pada saat kita menjerang air, memanaskan air, di dapur. Air ditempatkan pada sebuah panci. Dipanaskan di bagian bawah dengan kompor. Beberapa menit kemudian seluruh air di dalam panci menjadi panas. Jika Anda perhatikan, ada aliran air bagian yang berada tepat di atas api dari bawah ke atas. Pertanyaan saya, seAndainya bagian yang dipanasi bukan dibagian bawah tetapi di bagian samping. Apakah seluruh air di dalam panci itu juga akan panas?” Anda tentu akan memperoleh banyak jawaban dari siswa. Ada yang sesuai dengan konsepsi ilmuwan (yang Anda miliki) dan banyak pula yang tidak sesuai dengan konsepsi ilmuwan. Berangkat dari berbagai jawaban siswa tersebut Anda dapat memulai pembahasan tentang aliran panas dalam air. b. Lingkungan belajar menumbuhkan peningkatan kemandirian, kolaboratif, dan motivasi diri. Dalam lingkungan semacam ini Anda, sebagai guru, mendorong dan mendukung agar setiap siswa bertanggung jawab terhadap cara belajar mereka masing-masing. Keberhasilan belajar di tangan para siswa sendiri, sebaiknya ditanamkan. Anda juga membangun berbagai strategi yang dapat menumbuhkan keterampilan kolaborasi yang produktif. Misal: Anda dapat memilih salah satu dari strategi pembelajaran misalnya kolaboratif. Kolaboratif merupakan kegiatan kerjasama yang setiap siswa menyumbangkan kemampuan masing-masing. Dalam kegiatan tentang membicarakan aliran panas dalam air seperi yang disajikan pada Gambar 5.1, Anda dapat membagi tugas pada setiap siswa berbeda-beda. Ada yang mengisi air, ada yang memasang penopang panci, ada yang menyalakan api pemanas, ada yang mengamati aliran air, ada yang mencatat (beserta gambarnya) dan sebagainya. Dengan cara pembagian tugas semacam ini maka siswa akan terlihat sama-sama memberikan sumbangannya kepada kelompoknya. Anda telah melatih siswa berkolaborasi dengan sesama teman. Pengalaman seperti itu tidak pernah dilakukan dengan pengajaran biasa.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5-7

Panci

aluminium Air

Pemanas

Gambar 5.1

c. Kebutuhan siswa, perspektif siswa, minat siswa tercermin dalam program belajar. Lingkungan belajar yang seperti ini tercermin pada diri Anda, sebagai guru yang menggunakan berbagai strategi yang fleksibel dan responsive terhadap tata nilai, kebutuhan dan minat siswa secara individual. Anda juga mempergunakan berbagai strategi yang mendukung berbagai cara berpikir dan cara belajar siswa. Dan, pengajaran Anda didasarkan pada pengalaman serta pengetahuan awal siswa. Misalnya, dalam pelaporan kegiatan mengamati peristiwa aliran panas di dalam air ini, Anda dapat menugaskan dialam kelompok.setiap siswa di dalam kelonpok itu ada yang senang menggambar, ada yang senang sastra/tulis menulis, ada yang senang hal-hal yang rapi bersih dsb. Masing-masing siswa ditugasi sesuai dengan bakat dan kesenangannya. Siswa yang senang menggambar ditugasi membuat gambar alat-alat yang dipergunakan. Siswa yang senang tulis/menulis ditugasi menuliskan laporannya. Siswa yang senang akan hal-hal yang serba rapi ditugasi penjilidan dsb. d. Siswa ditantang dan didukung agar mengembangkan kemampuan berpikir kritis. Lingkungan belajar seperti ini dapat terjadi jika Anda sebagai guru merancang dan mengimplementsikan suatu kegiatan yang menumbuhkan belajar yang berkelanjutan, melalui penekanan hubungan antar gagasan dan konsep, serta menumbuhkan ketrampilan investigasi dan penyelesaian masalah. Dalam konteks membicarakan tentang aliran panas dalam air, Anda dapat menanyakan kepada siswa-siswa Anda, “Apakah yang dapat engkau lakukan agar aliran air itu terlihat jelas? Pertanyaan ini cukup menantang siswa.Tidak semua siswa mampu menemukan jawabannya.

5 - 8 Unit 5

e. Asessmen (penilaian) merupakan bagian integral dari pembelajaran Lingkungan belajar seperti ini tercermin pada asessmen yang Anda buat yang dapat mencakup berbagai macam aspek dari belajar. Misalnya, dalam bentuk porto folio. Anda juga mengembangkan asessmen dengan kriteria yang jelas serta terbuka/transparan. Jangan lupa asessmen seperti ini mesti mendorong siswa untuk melakukan refleksi dan evaluasi diri. Sebaiknya, soal-soal tes baik formatif maupun sumatif bukan menggunakan bahasa teks dari buku ajar. f. Terakhir, belajar menghubungkan siswa dengan masyarakat dan prakttik yang berada jauh di luar kelas. Lingkungan seperti ini dapat terwujud jika Anda sebagai guru mendukung siswa terlibat dengan pengetahuan konteporer dan pengetahuan praktis di lapangan. Anda juga membuat rencana yang dapat menciptakan hubungan antara siswa dengan komunitas sekitarnya. Dalam konteks aliran panas dalam air Anda dapat mengajak siswa mempelajari cara kerja pemanas air bertenaga matahari, yang saat ini banyak dipasang di rumahrumah orang kaya.

Latihan 2
Apakah pengembangan pembelajaran IPA SD yang Anda ikuti telah mengakomodasi lingkungan belajar bagian c? Rambu-rambu: lingkungan belajar yang mengapresiasi kebutuhan dan minat siswa merupakan salah satu ciri dari pembelajran IPA dalam tradisi konstruktivisme. Jika pembelajaran yang Anda lakukan telah bernuansa konstruktivisme maka tentu lingkungan belajar bagian c telah dikembangkan.

Gambar 5.2

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5-9

3. Pendekatan pembelajaran
Pendekatan pembelajaran adalah cara untuk melaksanakan pembelajaran dengan metode dan teknik yang tepat sehingga diperoleh hasil belajar yang akurat dan dipercaya. Dalam Quantum Teaching dikenal pendekatan TANDUR: Tumbuhkan minat dengan mengajukan „apa manfaatnya bagiku?‟ Alami/ciptakan pengalaman umum yang dimengerti semua siswa Namai dengan istilah, konsep, kata kunci, rumus Beri kesempatan mereka menDemonstrasikan/menunjukkan pengetahuan yang telah dikonstruksi Tujukkan cara mengUlang materi dan menugaskan „Aku tahu bahwa memang sudah tahu ini‟ Rayakan atas pencapaian mereka dengan cara mengakui/menghargainya

Jika strategi TANDUR ini digunakan dengan baik maka akan diperoleh Pembelajaran yang membuat siswa (dan guru) aktif, dengan begitu berkembanglah kreativitas baik siswa maupun guru, sehingga prose situ berjalan dengan Efektif, dan akhirnya menyenangkan bagi semua (Pakem). Saat ini, PAKEM dikenal sebagai pendekatan pembelajaran yang paling dianjurkan. PAKEM ini mempunyai padanan dalam bahasa Inggris active joyful effective learning (AJEL) Misalnya topik hari itu manfaat kandungan air dalam tanah untuk petumbuhan. Anda dapat menyediakan tiga kelompok gelas plastik bekas air aqua atau sejenisnya untuk dijadikan pot tanaman. Ajak siswa agar mengisi gelas-gelas plastik tersebut dengan tanah gembur atau tanah bakar. Diletakkan di dekat jendela yang cukup menerima cahaya matahari. Biji kacang hijau atau kacang-kacangan yang lain disemai di dalam pot-pot. Kemudian dibagi menjadi tiga kelompok. Kelompok A diberi air hingga becek. Kelompok B diberi air secukupnya. Kelompok C tidak diberi air sama sekali. Para siswa diminta agar mengamati airnya setiap hari dan juga pertumbuhan tunas biji yang mereka semai. (Anak aktif melakukan sesuatu-meng-Alami. Agar T-umbuh minat semua siswa, sebaiknya pada tahap awal dipilih siswasiswa yang telah biasa membantu orang tuanya merawat tanam-tanaman. Baru kemudian, setelah melihat hasilnya, kelompok siswa yang sebelumnya kurang berminat dalam tanam-menanam dilibatkan). Setelah itu, ajak para siswa memberi nama/label, Misalnya: kelompok A ‟kelebihan air‟, kelompok B „cukup air‟, kelompok C‟ kekurangan air‟ dan tentu saja ‟pertumbuhan tanaman‟. (Memberi N-ama). Berikutnya masing-masing kelompok diminta menunjukkan pertumbuhan tanaman yang mereka catat per dua hari selali selama satu minggu untuk masing-masing kelompok. Mereka diajak menD-emonstrasikan yang telah dikerjakan.

5 - 10 Unit 5

Setelah semua kelompok menyajikan hasil pengamatannya, Anda dapat membuatkan Tabel pengamatan yang menunjukkan hubungan antara kandungan air dalam tanah dengan pertumbuhan tanaman tersaji pada tabel 5.1. Dengan cara seperti ini, siswa diajak meng-U-langi materi yang telah dipelajari (sembari membuat ringkasan).

Tabel 5.1

Hubungan antara kandungan air tanah dan pertumbuhan tunas tanaman
Panjang pertumbuhan tunas Tinggi Sedang Kelompok pot A Disiram air secara berlebihan Disiram air rutin secukupnya Tidak disiram sama sekali Lambat

Kelompok B Kelompok C

Terakhir, siswa diajak menyimpulkan. Ternyata, agar tanaman tumbuh dengan baik kandungan air di dalam tanah tidak boleh terlalu sedikit dan tidak boleh juga terlalu banyak. Ketika siswa menemukan kesimpulan ini, Anda sebaiknya memberikan pujian, misalnya dengan tepuk tangan. Anda memberi kesempatan mereka me-Rayakan, keberhasilan mereka menemukan pengetahuan. Inilah salah satu contoh kegiatan yang menggunakan strategi TANDUR . Akhirnya, jika Anda bersungguhsungguh melaksanakannya di kelas, niscaya kelas IPA sungguh aktif, kreatif, efektik dan menyenangkan-PAKEM.

Latihan 3
Apakah Anda telah menggunakan PAKEM? Rambu-rambu: salah satu ciri pembelajaran dalam tradisi konstruktivisme adalah bertitik-tolak dari pengalaman sehari-hari siswa siswa Jika pendapat, pengalaman, konsepsi siswa itu diapresia dengan baik sejak awal pembelajaran maka siswa yang bersangkutan akan lebih merasa senang. Dengan demikian, tnpa eksplisist dikatakan pun berarti telah menerapkan PAKEM. Dalam Quantum Teaching disebutkan bahwa pembelajaran yang dapat mendorong siswa belajar dengan baik itu menggunakan asas seperti yang disajikan pada Gambar 5.3.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 11

Dunia kita

Dunia mereka

Gambar 5.3

Anda, pertama-tama menyelami dunia para siswa, dengan menggunakan bahasa mereka, cara berpikir mereka, pengalaman mereka serta pengetahuan mereka. Dengan cara yang bagaimana? Anda dapat mengkaitkan bahan yang akan diajarkan dengan sebuah peristiwa, pikiran, atau perasaan yang mereka peroleh di rumah, di perjalanan, dalam kesenian, saat rekreasi, saat nonton tv, saat mendengarkan musik, atau saat-saat santai besama kawan-kawannya. Setelah hubungan terbentuk, Anda dapat membawa mereka ke dunia Anda. Para siswa dibawa memasuki dunia kita, dunia orang dewasa yang sedang mencari ilmu pengetahuan. Mereka dikenalkan dengan istilah-istilah ilmu pengetahuan, mereka dikenalkan dan diajak berpikir dan bertindak secara ilmiah. Di sini mereka bertemu dengan kosa kata baru, istilah baru, pengalaman baru, rumus-rumus dsb. Dalam penjelajahan ini, mereka dan Anda menemukan cakrawala baru. Dunia Anda dan dunia meeka diperluas dengan pengetahuan yang baru. Tentu menggunakan bahasa dan cara berpikir mereka, para siwa diajak menyelami dunia ilmu pengetahuan. Dan, akhirnya pengetahuan mereka tentang dunia sekitar menjadi lebih sistematis, lebih luas dan lebih dalam. Ia kembali ke dunia mereka dengan cakrawala baru. Dengan begitu, para siswa tidak dicabut dari lingkungannya. Mereka tetap anak-anak yang sedang mencari ilmu pengetahuan. Mereka bukan orang dewasa kecil. Sekali lagi mereka bukan orang dewasa kecil. Mereka adalah anak-anak.

5 - 12 Unit 5

Sebagai pendalaman simaklah pengalaman “Astuti” yang ada di kelas Anda. 1. Astuti mendekati ruang kelas Anda. Ini merupakan hari pertama Astuti mengikuti pelajaran Anda. Ketika bergegas menuju kelas, jantungnya berpacu di antara harapan dan keraguan, antara was-was dan kegairahan. Antara kegembiraan dan …. Apa lagi? Saat mendekati kelas Anda berbagai gambar, suara, dan perasaan membanjiri otaknya. Dia bertanya-tanya: „pelajaran ini akan seperti apa, ya? 2. Astuti memasuki ruang kelas. Ketika Astuti mendekati ruang kelas Anda suara musik yang riang menyambutnya. Ia mulai mengayunkan langkah sesuai irama dengan tersenyum. Matanya segera menatap warna-warni lingkungan, penampilan kelas yang cerah dan ramah. Dia mengambil salah satu mainan dan bersantai. Ia langsung merasa „at home‟ 3. Astuti telah berada di ruang kelas. Ia menghembuskan napas lega sambil menghempaskan diri di kursi. Dia senang dapat bebas bernapas di kelas ini karena dia selalu tahu posisi setiap orang di kelas. Dia tidak perlu menempuh pernik-pernik disiplin dan adu kekuatan di kelas karena lAndasannya sudah kokoh, garis pedomannya jelas, setiap orang bermain dalam peraturan yang sama. Dia mengahargai kejelasan komunikasi Anda, konsistensi Anda dan keadilan Anda. Ia berpikir betapa hebatnya ia dan teman-temannya mempunyai kosa kata yang sama untuk kesuksesan mereka di kelas Anda 4. Astuti mengikuti pelajaran. Astuti mencondongkan tubuhnya ke depan, alisnya terangkat naik. Ia tertarik dengan apa yang baru saja Anda tanyakan: „apakah engkau tertarik pada …?‟; „bagaimana jika kau dapat ….?‟; Astuti terpikat. Dia merasa bahwa Anda diam-diam memasuki realitas dirinya, menemukan apa yang dapat menarik minatnya. Tahu-tahu, ia sadar bahwa ia telah masuk ke dalam kerja kolaboratif yang besar. Anda telah membuat dia terkejut dan penasaran.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 13

C. Rangkuman
Istilah pembelajaran dan mengajar belajar lebih tepat sebagai padanan istialh teaching and learning dari pada belajar mengajar. Ada dua model pembelajaran IPA yang sama-sama dipakai hingga saat ini, yaitu model linear dan model siklus. Model siklus terasa lebih akomodatif dibandingkan dengan model linear. Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan untuk membuat siswa belajar dengan baik: yaitu Lingkungan belajar yang mendukung dan produktif; Lingkungan belajar menumbuhkan peningkatan kemandirian, saling ketergantungan, dan motivasi diri; Kebutuhan siswa, perspektif siswa, minat siswa tercermin dalam program belajar, siswa ditantang dan didukung agara mengembangkan kemampuan berpikir kritis, Asessmen merupakan bagian integral dari pembelajaran, Belajar menghubungkan siswa dengan masyarakat dan prakttik yang berada jauh di luar kelas. Prinsip pembelajaran yang menyenangkan adalah: segalanya berbicara, segalanya bertujuan, pengalaman sebelum pemberian nama, pengakuan setiap usaha, perayaan di akhir pelajaran. Dalam Quantum Teaching dikenal strategi: TANDUR Lima prinsip pembelajaran IPA yang perlu diperhatikan: Prinsip 1: Pemahaman tentang dunia di sekitar kita di mulai melalui pengalaman baik secara inderawi maupun noninderawi. Prinsip 2: Pengetahuan yang diperoleh ini tidak pernah terlihat secara langsung, karena itu perlu diungkap selama proses pembelajaran. Prinsip 3: Pengetahuan pengalaman mereka ini pada umumnya kurang konsisten dengan pengetahuan para ilmuwan, pengetahuan yang Anda miliki., Prinsip 4: Dalam setiap pengetahuan mengandung fakta, data, konsep, lambang, dan relasi dengan konsep yang lain. Prinsip 5: IPA terdiri atas produk, proses, dan prosedur.

D. Tes formatif 1
1. Jika Anda menerima prinsip “ pemahaman kita tentang dunia di sekitar kita di mulai melalui pengalaman baik secara inderawi maupun noninderawi”. Maka yang Anda lakukan adalah... a. Anda perlu merancang pembelajaran yang memberi kesempatan siswa melakukan sendiri aktivitas penemuan ipa b. Anda cukup mengAndalkan ilustrasi yang disajikan dalam buku ajar ipa c. aktivitas tidak diperlukan karena ujian nasional tidak pernah mengungkap pengalaman IPA siswa 1c 2. Jika Anda menerima prinsis bahwa pengetahuan yang diperoleh ini tidak pernah terlihat secara langsung, karena itu perlu diungkap selama proses pembelajaran, maka Anda perlu mengungkapnya pada saat... a. di awal pembelajaan
5 - 14 Unit 5

b. di tengah pembelajaran c. sekali-kali saja 2a 3. Jika Anda menerima prinsip yang menyatakan bahwa pengetahuan pengalaman mereka ini pada umumnya kurang konsisten dengan pengetahuan para ilmuwan. Maka yang Anda lakukan adalah... a. Anda menjelaskan semua konsep tanpa mempedulikannya b. Anda merasa tidak perlu memperbaikinya c. Anda perlu melakukan usaha untuk memberbaikinya 3c 4. Jika Anda menerima prinsip yang menyatakan bahwa dalam setiap pengetahuan mengandung fakta, data, konsep, lambang, dan relasi dengan konsep yang lain. Maka yang Anda lakukan adalah... a. setiap kali membicarakan suatu topik, Anda mengajak siswa untuk mengenali mana yang konsep, mana yang fakta, dan apa lambangnya b. Anda hanya menekankan kosepnya saja c. Anda menekankan penerapannya saja 4a 5. Jika Anda menerima prinsip yang mengakui bahwa IPA terdiri atas produk, proses, dan prosedur. Maka yang Anda lakukan adalah... a. menjelaskan konsep-konsep IPA saja dalam pembelajaran Anda b. Anda mengadakan praktikum IPA dalam pembelajaran IPA c. Anda melatih siswa mengikuti apa yang dilakukan para ilmuwan 5a dalam pembelajaran IPA

6. Jika Anda akan menciptakan lingkungan belajar yang mendukung dan produktif. berarti: a. Anda sebagai guru ipa menghargai pekerjaan siswa walaupun banyak yang keliru b. mengapresiasi konsepsi siswa tentang konsep-konsep ipa yang akan dipelajari c. Anda melaksanakan sesuai dengan yang telah dirancang sebelumnya 6c 7. Jika Anda akan menciptakan lingkungan belajar yang menumbuhkan peningkatan kemandirian, kolaboratif, dan motivasi diri, maka: a. Anda menyuruh siswa secara terus-menerus agar rajin belajar b. menjelaskan bahwa siswa mempunyai tanggung jawab untuk belajar c. melatih siswa berkolaborasi 7a 8. Jika Anda menerima pendapat bahwa kebutuhan siswa, perspektif siswa, minat siswa tercermin dalam program belajar. a. Anda, sebagai guru yang menggunakan satu strategi yang jitu b. pengajaran Anda didasarkan pada pengalaman serta pengetahuan awal siswa. c. Anda merasa Anda berwenang merancang pembelajaran IPA yang didasarkan atas keinginnan siswa 8b

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 15

9. Jika Anda menyetujui bahwa siswa hendaknya ditantang dan didukung agar mengembangkan kemampuan berpikir kritis. Maka yang Anda lakukan adalah... a. Anda akan mengajar dalam tradisi behaviorist b. Anda akan mengajar dalam tradisi konstruktivis c. Ada akan mengajar dalam tradisi informastion proccessing 9a 10. Jika Anda menerapkan strategi PAKEM, maka secara implisit Anda telah menerapkan... a. tradisi konstruktivis b. tradisi behaviorist c. tradisi developmental

5 - 16 Unit 5

Subunit 2 Gaya Belajar

S

ecara sederhana, gaya belajar (learning styles) adalah berbagai pendekatan atau cara yang digunakan dalam belajar. Gaya belajar ini merujuk pada bagaimana seseorang ketika menyerap informasi. Ada tiga macam gaya belajar, yaitu: visual, auditori, dan kinestetik. Tiap orang memiliki salah satu gaya yang dominan dari ketiga gaya belajar ini. Gaya yang dominan ini merupakan gaya belajar yang paling sering digunakan. Walaupun cara Anda belajar berbeda dengan kawan Anda, karena gaya belajar yang berbeda, tidak berarti gaya yang satu lebih baik dari gaya yang lain. Pebedaan itu hanya akibat dari suatu kebiasaan. Sesungguhnya, Anda memiliki ketiga gaya belajar itu. Mari kita identifikasi gaya belajar Anda yang dominan dengan mengerjakan tes berikut ini, Tes ini diadaptasi dari Buku Quantum Teaching.

A. Uraian 1. Menentukan gaya belajar Anda/siswa Anda
Sebelum membahas lebih lanjut, marilah kita menentukan gaya belajar Anda yang kelak juga dapat Anda terapkan untuk para siswa. Gunakan Tabel 5.2.1-5.2.5 berikut ini. Perhatikan sejumlah tindakan atau perilaku yang mungkin Anda lakukan. Tandailah dengan tanda check (√) pada kolom sering, kadang-kadang, atau jarang Anda lakukan. Setelah semua dikerjakan, hitung jumlah tanda check itu tiap kolam dan selanjutnya ikuti petunujuk pada bgian akhir setiap table.
Tabel 5.2

Gaya belajar Visual
No. 1 2 3 4 5 Rapi dan teratur Berbicara dengan cepat Pengatur dan peencana jangkan panjang yang baik Pengeja kata yang baik Lebih mudah mengingat yang didengar daripada yang dilihat Visual Sering Kadangkadang Jarang

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 17

No. 6 7 8 9 10 11 12

Visual Menghapal dengan asosiasi visual (misal: gunung dengn segitiga) Sulit menerima penjelasan yang disampaikan secara lisan Lebih suka membaca sendiri daripada dibacakan Sring membuat corat-coret selama menelpon Lebih suka melakukan daripada “berpidato” Lebih menyenangi lukisan dari pada musik Anda tahu apa yang harus dikatakan tetapi sukat menemukan kata yang tepat Sub total

Sering

Kadangkadang

Jarang

X2 Total= ……….

X1

X0

………. + …………… + …………

Gambar 5.4 Tabel 5.2

Gaya belajar Auditorial
No. Auditorial 1 2 3 4 5 6 7 Sering berbicara dengan diri sendiri sembari bekerja Mudah terganggu oleh keributan kecil Jika membaca sambil menggerakkan bibir Lebih suka membaca keras-keras dan mendengarkan Pandai bercerita secara lisan tetapi sulit jika mau menuliskannya Berbicara dengan berirama Seorang pembicara yang fasih Sering Kadangkadang Jarang

5 - 18 Unit 5

No. Auditorial 8 9 10 11 12 Lebih menyuki seni daripada musik Mudah diingat dan didengar dari pada yangdilihat Senang berbicara panjang-lebar daripada melakukan sesuatu Lebih baik mengeja daripada menuliskan Senang mengulang dan menirukan yang diucapkan orang Sub total

Sering

Kadangkadang

Jarang

X2 Total=……..

X1

X0 +

………. + …………. ………….

Gambar 5.5 Tabel 5.3

Gaya belajar Kinestetis
No. Kinestetis 1 2 3 4 5 6 7 Sering berbicara dengan lambat Sering menyentuh orang lain untuk mendapatkan perhatian Berdiri sedekat mungkin pada saat berbicara dengan orang lain Beroinetasi pada fisik dan gerak Lebih suka belajar melalui aktivitas fisik daripada membaca atau mendengarkan Lebih sering menghapalkan sesuatu sambil berjalanjalan Pada saat membaca sering menggunakan jari sebagai penunjuk Sering Kadangkadang Jarang

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 19

No. Kinestetis 8 9 10 11 12 Bnyak menggunakan isyarat-isyarat tubuh Tidak dapat duduk tenang dalam waktu yang lama Lebih sering membuat keputusan berdasarkan perasaan Ketika mendengarkan sesuatu sambile mengetukngetuk jari, pena dsb Menyediakan waktu untuk berolahraga atau aktivitas fisik yang lain Sub total

Sering

Kadangkadang

Jarang

X2 Total= ………

X1

X0

……….. + …………… + …………

Gambar 5.6

Masukan skor Anda itu pada tabel berikut dan hubungkan dengan penggal garis. Skor tertinggi menunjukkan gaya belajar Anda yang dominan. Diikuti oleh gaya belajar yang kadang-kadang Anda gunakan juga.
Tabel 5.7

Skor total tes gaya belajar
Skor 24 23 22 21 20 19 18 17 16 15 14 5 - 20 Unit 5 Visual Auditorial Kinestetis

13 12 11 10 9 8 7 6 5 4 3 2 1 Skor

Skor tertinggi menunjukkan gaya belajar Anda yang paling dominan, yang sesungguhnya paling sering Anda lakukan. Dua gaya belajar yang lain merupakan gaya belajar pendamping. Setelah Anda dapat menetapkan gaya belajar Anda yang dominan, sebaiknya Anda juga menetapkan gaya belajar para siswa Anda. Berikan tes seperti yang Anda lakukan kepada siswa Anda. Mungkin juga ada baiknya dimodifikasi dulu agar sesuai dengan kondisi siswa Anda, asal makna tidak diubah. Atau, Anda dapat menggunakan model berikut ini yang diadptasi dari Colin Rose(1987). Accelerated Learning. Bila perlu Anda modifikasi lagi untuk memperjelas bagi siswa Anda.
Tabel 5.8 Jika Anda … Mengeja kata Visual Sambil melihat kata yang dieja Auditorial Sambil mendengarkan bunyi yang Anda hasilkan Senang mendengarkaan kata-kata lawan bicara tetapi tidak sabar untuk tidak berbicara Mudah terganggu oleh suara/bunyi yang terjadi Lupa wajahnya tetapi ingat namanya dan tutur ktanya kinestetis Sambil menuliskan kata itu di kertas

Berbicara

Tidak tahan mendengarkan katakata lawan bicara dalam waktu lama

Melakukan gerakangerakan tubuh sesuai dengan susan hati

Mudah terganggu oleh gerakangerakan lain Bertemu kembali Lupa namanya tetapi dengan seseorang ingat wajah dan temap ketik berjumpa sebelumnya Berhubungan Senang berjumpa dengan orang lain Senang lewat telpon langsung dalam rangka tugas Konsentrasi

Mudah terganggu oleh aktiviats di sekitar Ingat semua yang dikerjakan bersama

Berbicar sambil mengerjakn sesuatu

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 21

Jika Anda … membaca

Visual Senang deskripsi yang menggambarkan tidakan yang dilakukan pelaku Melakukan yang Senang melihat cara baru kerjanya Mengumpulkan Senang melihat sesuatu petunjuk Menggunakan Melihat diagram komputer lebih dahulu

Auditorial Senang dialognya

kinestetis dengan Senang dengan cerita silat

Senang petunjuk

membaca Senang langsung mencoba/melakukan Langsung mngerjakan

Minta seseorang

bantuan Langsung sendiri

menco

Selanjutnya, Anda dapat mengenali lebih dekat lagi tentang siswa-siswa Anda, sesuai dengan gaya belajar mereka ini. Siswa visual lebih senang menyerap informasi melalui tulisan, gambar, diagram atau sesuatu yang dapat dilihat. biasanya senang melihat gerak tubuh dan mimic Anda di depan kelas untuk memahami penjelasan Anda. Mereka senang duduk di baris depan karena tidak ingin terganggu oleh tubuh kawan-kawannya. Mereka berpikir lewat gambar dan sajian visual yang lain, misalnya diagram, grafik, peta konsep, ilustrasi dari buku teks, video, atau transparansi OHP. Mereka senang mencatat semua rincian yang Anda sampaikan di kelas. Siswa auditorial lebih senang menyerap informasi Anda secara lisan, diskusi, atau mendengarkan apa yang Anda ucapkan. Mereka akan mengiterpretasikan makna melalui intonasi dari ucapan Anda, termasuk irama bicara Anda. Penjelasan tertulis kurang berarti bagi mereka ini. Mereka akan diuntungkan jika belajar dengan membaca dan diucapkan atau mendengarkan lewat rekaman. Siswa kinestetis senang belajar lewat kegiatan langsung, melakukan sesuatu secara fisik. Mereka sangat sukar untuk duduk dalam jangka waktu yang panjang tanpa melakukan sesuatu. Mereka belajar melalui aktivitas fisik. Mereka aktif secra fisik dan sering ambil istirahat. Mereka berbicara sambil menggerak-gerakkan tangan atau bagian tubuh yang lain. Mereka tergantung pada apa yang dialami atau dilakukan. Dalam pelajaran IPA, mereka akan mudah memahami apa yang dikerjakan di lab atau di lapangan. Mereka sangat senang bekerja fisik. Mereka juga senang jika Anda memberi dorongan dengan menepuk bahunya.

1. Sajian dengan memperhatikan gaya belajar
Apa yang dapat Anda lakukan di kelas. Untuk memenuhi ketiga gaya belajar para siswa Anda, sebaiknya dalam setiap pertemuan diusahan menggunakan tiga jenis sajian sekaligus. Anda sediakan peta konsep, diagram, grafik yang jelas (bagi siswa visual). Anda sajikan secara verbal dengan ucapan-ucapan yang berirama (bagi siswa auditorial). Dan, Anda mendemonstarsikan atau mengajar siswa meleakukan sesuatu (bagi siswa kinestetis).

5 - 22 Unit 5

Mari kita simak contoh berikut ini. Topik: magnet tetap Alat/perlengkapan: Magnet batang (2 bt),dan benang. Konsep: Kutub magnet Sajian:

1. Bagi siswa visual

Kutub sejenis tolak menolak

Gambar 5.7

Gambar ini dapat Anda tempelkan di papan tulis, atau difotocopi dan dibagikan kepada setiap siswa. Tentu, agar hemat, sebelum difotocopy diperkecil dahulu sehingga dalam satu halaman dapat beberapa gambar. 2. Bagi siswa auditorial dan kinestetis Setelah gambar ditempel di papan tulis atau semua siswa telah menerima fotokopi gambar. Anda memanggil satu atau dua orang siswa. Ia diminta memegangi ujung benang sehingga membentuk rangkaian seperti ada di gambar. Anda dapat menuntun siswa itu melakukan sesuatu dan Anda dapat memberi penjelasan. Ingat, Cara bicara Anda berirama. Guru: Coba dekatkan kedua ujung batang magnet itu! Bagaimana?!. Bisa engkau buat libeh dekat lagi?. Nah!, Coba dekatkan lagi! Kedua ujung yang sama warna ini tidak dapat saling mendekat. Coba lagi. Dengan ujung yang lain. Bagaimana?! Dapat saling didekatkan?!. Tidak?!. Apa kesimpulannya?. Ya, betul. Dua kutub sejenis tidak menolak (nada: pelan) Pendek kata, setiap kali menyampaikan penjelasan kepada siswa, sebaiknya tiga modal itu sekaligus digunakan, agar setiap siswa dapat menyerap informasi/penjelasan yang Anda berikan lewat gaya belajar masing-masing.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 23

Latihan 1
Buatlah sajian yang mengakomodasi tiga gaya belajar siswa 1. Topik air 2. Topik polusi 3. Topik tanah 4. Jaring-jaring kehidupan 5. Topik hewan peliharaan

B. Rangkuman
Setiap orang mempunyai cara yang spesifik dalam menyerap informasi dari luar. Ada yang lebih dominan secara visual. Ada yang lebih dominan secara auditorial. Dan ada yang lebih dominan secara kinestetis. Agar pembelajar menyenangkan maka para guru sebaiknya menggunakan ketiga cara ini bersama-sama. Hal ini berarti dalam setiap sajian ada diagram atau peta konsep, ada penjelasan dan ada kegiatan fisik

5 - 24 Unit 5

Tes formatif 2
Berilah tanda check list (√) yang menurut Anda cocok.
No. Deskripsi siswa 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Rapi dan teratur Berbicara dengan cepat Pengeja kata yang baik Sering membuat corat-coret selama belajar Lebih suka melakukan daripada “berpidato” Mudah terganggu oleh keributan kecil Jika membaca sambil menggerakkan bibir Lebih suka membaca keras-keras dan mendengarkan Pandai bercerita secara lisan tetapi sulit jika mau menuliskannya Berbicara dengan berirama Senang berbicara panjang-lebar daripada melakukan sesuatu Lebih baik mengeja daripada menuliskan Sering berbicara dengan lambat Sering menyentuh orang lain untuk mendapatkan perhatian Berdiri sedekat mungkin pada saat berbicara dengan orang lain Beroinetasi pada fisik dan gerak Pada saat membaca sering menggunakan jari sebagai penunjuk Bnyak menggunakan isyarat-isyarat tubuh Tidak dapat duduk tenang dalam waktu yang lama Lebih sering membuat keputusan berdasarkan perasaan Menyerap informasi dengan cara Visual Auditori Kinestetis

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 25

Subunit 3 Peta Konsep
eta konsep diusulkan dan dikembangkan Prof. Joseph D. Novack dari Universitas Cornell, AS pada tahun 1983. Peta konsep adalah teknik visual untuk menunjukkan struktur imformasi-bagaimana konseps-konsep dalam suatu domain tertentu saling berhubungan. Peta konseps ini dibuat berdasarkan teori Ausable tentang belajar yang bermakna yang menekankan belajar hasil belajar tentang suatu pengetahuan yang baru dipengaruhi oleh pengetahuan yang telah ada sebelumnya. Pengetahuan yang baru menjadi bermakna apabila secara substantif berkaitan dengan kerangka pengetahuan sebelumnya. Pengetahuan yang baru bukan „tempelan‟ tambahan bagi pengetahuan sebelumnya. Peta konsep dapat menvisualisasikan kerangka berpikir seseorang dan juga menyebabkan pengetahuan awal seseorang lebih terlihat. (Jonassen, 1996). Pada Unit 5 Subunit 3, Anda akan diajak untuk mengenali beberapa bentuk peta konsep dengan harapan sebagian dapat Anda terapkan di kelas IPA.

P

A. Uraian 1. Pengertian
Menurut Novak, konsep yang baru diperoleh dengan cara menemukan (discovery) seperti yang dilakukan balita, atau dari belajar seperti yang dilakukan para siswa di sekolah. Namun, sebagaian siswa belajar konsep di sekolah itu „hanya‟ menghapalkan definisinya dan atau mengingat penggunaannya untuk menyelesaikan soal. Mereka tidak menangkap makna pengertian yang terkandung dalam definisi tersebut.

2. Penggunaan
Sejak dicetuskan, 1983, hingga kini peta konsep telah diterapkan diberbagai hal. Peta konsep dapat dipakai untuk mengumpulkan gagasan baru melalui curah pendapat dalam diskusi kelompok terarah (Focus group discussion). Fasilitator membantu menggali gagasan peserta dan sekaligus menuangkannya ke dalam peta konsep yang dibentangkan di layer depan. Setiap kali muncul usulan dari peserta, usulan tersebut langsung diintegrasikan pada peta konsep yang telah terbentuk. Akhir dari gugah pendapat diperoleh gaggasan yang lebih padu dan menyeluruh karena tergambar hubungan antara gagasan yang satu dengan gagasan yang lain.

5 - 26 Unit 5

Suatu peta konsep tediri atas beberapa konsep dan garis-garis yang menunjukkan sifat hubungan antar konsep itu. Berikut disajikan peta konsep tentang bunyi.
Bunyi
Dihasilkan oleh Benda bergetar Medium Merambat dalam bentuk Perioda gelombang Gelombang transversal atau Gelombang llongitudinal Efek Doppler Karena pemantulan sirene gema Kecepatan Frekuensi Menurut frekuensinya digolongkan Infrasonik Memerlukan Terdengar manusia

baik gas
fluida

dan
ultrasonik

Amplitudo

maupun Padat

Jenisnya

Diagram 5.1

Peta konsep juga telah dikembangkan untuk membuat rancangan struktur yang kompleks, seperti web, hypermedia, atau teks yang panjang. Dalam fisika, telah dikembangkan hyperphysics oleh Carl R. (Rod) Nave, Department of Physics and Astronomy, Carl R. (Rod) Nave, Department of Physics and Astronomy, Georgia State University, Atlanta, Georgia, AS. Hyper physics, pada tahun 2005, telah memperoleh penghargaan dari Merlot Classic Award winner. Disebutkan bahwa situs hyperphysics ini sangat komprehensif, kreatif, and berpengaruh besar pada mahasiswa seluruh dunia. Materi meliputi seluruh topik fisika termasuk astronomi dan ilmu bumi. Materi disusun dalam banyak sekali peta konsep. Berikut disajikan salah satu contohnya. Leo Sutrisno (2000) menggunakan peta konsep untuk mengintegrasikan berbagai gagasan dalam perkuliahan Filsafat ilmu dan penelitian. Berikut disajikan salah satu contohnya.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 27

Sang Pemikir Allah tidak perlu ada? Wakt u Newto n Ruang Gravitasi Einstein 12-20 milyar tahun yang lalu

Mekanisme internal

Penggabungan dan pemisahan materi

Teori dentuma n besar Realitas tunggal

Ada awal

Sang Pengatur

Tidak ada awal dan akhir

Perubahan

Duni a: mater i, ruang , wakt u

Alam semesta Ada keteratura n Ada bilangan yang sangat besar 1040

Hukum fisika Hewan dan tetumbuh an

Keindahan tidak ada

Materialisme

Ada banyak sekali rintangan pembentuk alam semesta (10 milyar pangkat 124)

Sang Arsitek

Pikiran berasa l dari materi

Manusia: gelombang Cahaya, perubahan kimiawi, arus listirk, aktivitas sel-sel otak

Hukum seleksi alam

Kesadaran dan kehendak

Sang Pikiran

Cerdik

Pikiran tidak dapat membuat pilihan bebas

Hasrat: seks

Insting: rasa takut dan lapar

kerjasama

Membuat abstraksi

berkomunikasi

Diagram 5.2

Peta konsep juga telah digunakan untuk menggali miskonsepsi siswa. Leo Sutrisno (1990) menggunakan peta konsep untuk mengungkap konsepsi alternatif siswa tentang topik bunyi. Peta konsep juga digunakan untuk membantu meningkatkan pemahaman seseorang tentang sesuatu yang disajikan lewat tulisan. Bobby dePorter dalam Quantum Learningnya membuat tutuntan menggunakan peta konsep untuk membuat catatan dan untuk membuat tulisan.

5 - 28 Unit 5

Bertany a Perlu biaya

Mengamati

Mendengarka n

Membaca

Melakukan

Perlu kesabaran Perlu waktu Telaten

Persiapan batin

Strategi Menetapkan Ide dasar Membuat pertanyaan

Pencarian Ide Memperluas ide Mempersempit ide

Kritis Proses Bertanya teman sejawat Teknik

Memilih kata kunci / konsep

Membaca buku teks menelusuri artikel Mencermati indeks menjelajahi dunia maya

Memilih kosa kata / istilah Membuat peta konsep

Diagram 5.3

Sejak diusulkan, sudah sekitar 150 penelitian tentang pengaruh peta konsep pada hasil belajar. Hasil meta analysis Horton (1993) menunjukkan bahwa effect Size penggunaan peta konsep ini pada hasil belajar adalah 0.46.

3. Peta konsep untuk asessmen
Kini muncul pemikiran penggunaan peta konsep sebagai salah satu alat asessmen. Istilah asessmen digunakan sebagai pengganti ulangan atau ujian karena ada anggapan untuk menilai pengetahuan dan ketrampilan siswa secara individual memerlukan intergrasi dari banyak informasi. Konsep map dapat digunakan sebagai salah satu informasi untuk asessmen itu. Di akhir pertemuan atau topic atau bab atau sebuah buku yang telah dipelajari, siswa dapat diminta membuat peta konsep dari materi tersebut. Peta konsep semacam ini dapat dipakai untuk menggambarkan tingkat keutuhan pengetahuan yang telah dimiliki siswa. Karena itu, gagasan menggunakan peta konsep dalam asessmen siswa tidak perlu lagi didebatkan.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 29

Ada tiga hal yang dimiliki peta konsep dapat digunakan sebagai salah satu bagian dari asessmen. Pertama, peta konsep dapat menampilkan tugas yang khas yang tidak dimiliki oleh alat-alat lain, yaitu membangun suatu hubungan antar konsep yang ada di dalam materi tertentu secara komprehensip. Kita dapat melihat seberapa lengkap konsep-konsep yang dimiliki siswa melalui tampilan dari peta konsep yang mereka buat. Kita juga melihat, seberapa jauh siswa mengetahui hubungan antar konsep melalui tampilan peta konsep yang mereka buat. Kedua, peta konsep memiliki format yang jelas menunjukkan apa yang harus ada, yaitu konsep-konsep dan hubungan antar konsep. Konsep-konsep dinyatakan dalam petak-petak atau balon-balok yang harus diletakkan dalam satu halaman kertas. Sedangkan, hubungan antar konsep dinyatakan dengan garis hubung antar konsep baik berupa garis lurus maupun garis lengkung, baik bersambung maupun putus-putus. Ketiga, peta konsep juga memiliki sistem scoring. Sistem scoring dapat didasarkan daftar konsep yang sebaiknya harus ada, dan daftar label hubungan antar konsep yang harus dibuat. Karena itu, memang benar peta konsep dapat digunakan sebagai bagian dari kegiatan asessmen. Sebagai bagian dari asessmen perlu dilihat reliabilitas dan validitasnya. Reliabilitas merujuk pada konsistensi skor yang diberikan kepada peta konsep yang dibuat siswa. Ada beberapa pertanyaan yang dapat diajukan. Di anataranya, dapatkan kita menskor peta konsep itu dengan cukup konsisten? Apakah skor siswa cukup stabil di antara berbegai peta konsep yang dibuatnya? Apakah skor siswa cukup sensitif terhadap mewakili dari pengetahuan yang ada? Hingga kini, pertanyaan-pertanyaan itu belum terjawab dengan tuntas. Karena itu, perlu dilakukan penelitian lebih jauh untuk mengukur tingkat reliabilitas peta konsep sebagai bagian asessmen siswa.Validitas peta konsep juga belum tuntas. Tingkat validitas peta konsep mungkin dapat dibahas melalui validitas konstruknya. Aspek validitas konstruk dari peta konsep dapat dievaluasi melalui konsep-konsep yang harus tercantum dalam sebuah peta konsep. Pertanyaan yang dapat diajukan, di antaranya, adalah seberapa lengkap konsep-konsep itu telah mewakili pengetahuan yang dibuat peta konsep. Demikian juga, pertanyaan dapat diajukan kea rah hubungan antar konsep itu, apakah hubungan-hubunga itu sudah mewakili hubungan yang seharusnya ada. Walaupun peta konsep telah diterima secara luas dan diakui manfaatnya dalam pembelajara, ada pemikiran yang lebih filosofis nuansanya. Apakah peta konsep itu suatu karya seni atau suatu karya ilmiah. Jika peta konsep dipandang sebagai suatu prosedur ilmiah yang kredibel, maka peta konsep dapat digunakan sebagai dasar bagi pengembangan teori, sebagai dasar untuk membuat generalisasi suatu inferensi. SeAndainya, peta konsep yang dibuat tidak cukup kredibel untuk mewakili realitas, maka peta konsep itu dapat dipandang sebagai suatu usulan atau gagasan baru yang mewujudkan suatu kreativistas pembuatnya. . Dari kacamata ilmiah, kita bisa menanyakan tentang tingkat reliabilitas dan validitas peta konsep dalam mewakili pengetahuan pembuatnya. Dari kaca mata kesenian,

5 - 30 Unit 5

kita dapat menanyakan seberapa tinggi peta konsep yang dibuat itu dapat membuat pembacanya senang karena dapat memahami kerangka pikir yang dituangkan oleh peta konsep itu. Karena itu, jika Anda akan menggunakan peta konsep di kelas sebaiknya diingat dua hal itu. Peta konsep dapat dipandang sebagai kerya ilmiah tetapi juga, agar membuat pembaca dipuaskan, maka keindahan dan kejelasan perlu diperhatikan. Peta konsep merupakan gabungan antara karya ilmiah dan karya seni.

Latihan 1
1. Buatlah peta konsep tentang cahaya Rambu-rambu: Sumber cahaya, perambatan cahaya, alat-alat yang munggunakan cahaya 2. Buatlah peta konsep tentang panas Rambu-rambu: pengertian panas, suhu, aliran panas, alat-alat yang bekerja dengan panas 3. Buatlah peta konsep tentang air Rambu-rambu: sumber air, aliran air, unsur-unsur air, hujan, banjir,

B. Rangkuman
Peta konsep merupakan gambar yang menunjukkan hubungan antar kosep yang ada di dalam suatu cakupan pengetahuan tertentu. Ada beberapa istilah yang sama dengan peta kosep, misalnya graphics organizer, adavance organizer atau post organizer. Advance organizer berada di awal suatu sajian. Post organizer berda dibagian akhir dari suatu sajian. Graphics organizer secara umum, sepertipeta konsep dapat diletakkan di bagian mana saja. Menurut penelitian organizer semacam ini dapat meningkatkan hasil belajar IPA secara signifikan.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 31

C. Tes formatif 3
1. Suatu peta konsep tediri atas beberapa konsep dan garis-garis yang menunjukkan sifat hubungan antar konsep itu.
Bunyi 3 1 2 Benda bergetar Frekuensi 4 Perioda Medium baik gas dan ultrasonik Infrasonik Terdengar manusia

Amflitudo

gelombang Gelombang transversal

fluida

maupun Padat

5
atau Gelombang longitudinal Efek Doppler 6 sirene gema Kecepatan

A. Tunjukkan paling sedikit 10 konsep yang tercakup pada bahan ajar bunyi! B. Berilah label-label yang pada garis-garis yang belum berlabel pada peta konsep ini.

5 - 32 Unit 5

Subunit 4 Skenario Kegiatan Pembelajaran

S

etelah menyelesaikan seluruh sajian dari unit 1 hingga unit 5 subunit 3, kini saatnya Anda membuat detail tentang apa yang akan dilakukan di depan kelas. Dalam unit 5 subunit 4 ini, Anda, pertama-tama diajak untuk merefleksi nasehat Profesor Richard Leblanc dari Universitas York, Ontario, AS, peraih Seymour Schuich Award untuk Teaching Excellence tahun 1998. Pada bagian kedua akan diajak untuk mendetailkannya melalui Quantum Teaching-nya.

A. Uraian 1. Sepuluh syarat mengajar yang baik
Pertama, mengajar yang baik merupakan „adonan‟ antara kegairahan dan kesadaran. Mengajar tidak hanya memotivasi siswa Anda, tetapi mengajari mereka bagaimana cara belajar dan menerapkannya sedemikian rupa sehingga relevan, bermakna dan dapat diingat. Cara berpikir, cara bersikap dan cara bertingkah laku Anda selama mengajar merupakan hasil karya Anda. Itu berarti mengajar sebagai suatu kegiatan merawat dan menyayangi karya seni.. Dengan menyayanginya, Anda menyebarkan rasa sayang ini kepada semua orang, terutama pada siswa Anda. Kedua, mengajar yang baik merupakan gabungan antara menyebarkan pengetahuan dan memperlakukan siswa sebagai pemakai pengetahuan. Itu berarti, berusaha sebaik mungkin agar tetap berada di paling atas dalam bidang Anda dengan cara membaca banyak sumber baik yang ada di dalam maupun yang ada di luar bidang keahlian Anda sesering mungkin. Tetapi, harus diingat bahwa pengetahuan tidak hanya dibatasi oleh buku-buku dan jurnal-jurnal ilmiah. Karena itu, mengajar yang baik juga menjembatani jurang perbedaan antara teori dan praktek. Di satu pihak, Anda tinggal di atas menara tinggi dan di lain pihak Anda tenggelam dalam di bidang Anda dengan cara berdiskusi, konsultasi, dan membantu para praktisi, serta mendampingi warga masyarakat. Anda harus meleburkan diri dengan masyarakat. Dengan cara itu Anda banyak belajar pengetahuan (termasuk IPA) langsung dari masyarakat. Misalnya, bagaimana orang mengawetkan ikan dengan diasapkan, bagaimana orang mendaur ulang kertas dengan cara yang sederhana, bagaimana orang membuat pelita dengan minyak jelantah-minyak goreng bekas. Ketiga, mengajar yang baik adalah mendengarkan, menanyakan, menanggapi, dan mengingatkan setiap siswa Anda dengan cara yang berbeda-beda. Itu berarti

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 33

memancing tanggapan dan menumbuhkan komunikasi lisan bagi para siswa pendiam, sekaligus mengerem siswa lain yang suka menonjolkan diri, sehingga tercipta suasana kebersamaan, keakraban, keramahtamahan, saling hormat, namun tetap professional setiap waktu. Para guru IPA (dan matematika) sering diberi gelar berwajah seperti papan tulis tanpa emosi. Gelar semacam ini tolong dihapus dari dalam diri Anda. Keempat, mengajar yang baik merupakan pilihan antara mengikuti agenda yang tetap dan kaku dengan menjadi lentur, mengalir seperti air, menanggapi dan menyesuaikan diri terhadap perubahan dengan penuh persaya diri. Itu berarti, Anda menerima dengan senang hati dan lapang dada jika hanya memperoleh 10 % dari yang Anda inginkan. Itu juga berarti, bila membuat pembelajaran menjadi lebih baik, Anda bersedia menyimpang dari silabus atau rencana pembelajaran yang sudah disiapkan. Mengajar yang baik merupakan tindakan kreatif menyeimbangkan antara sebagai seorang diktator yang otoriter dan sebagai „pembangkang‟ yang menjungkirbalikan orang lain. Mengajar merupakan gabungan antara taat pada target dan kelenturan menyesuaikan dengan keadaan siswa. Kelima, mengajar yang baik juga suatu gaya seseorang. Haruskah mengajar yang baik itu yang menyenangkan? Coba tebak!. Mengajar yang efektif tidak berarti tangan Anda menempel lekat di podium dan mata Anda menghadap langsung pada kamera sementara Anda sesungguhnya sedang ogah-ogahan. Guru yang baik bekerja di dalam sebuah ruangan dan semua siswa berada di dalamnya. Anda sebagai derigen dan siswa sebagai pemain musiknya. Semua siswa memainkan alat musiknya masing-masing dengan iramanya sendiri. Anda yang menyatukannya ke dalam suatu suguhan orkestrasi. Keenam, mengajar yang baik adalah kejenakaan, yang ini jangan dilupakan. Mengajar adalah mentertawakan diri sendiri. Tidak usah terlalu serius memandang diri sendiri. Anda dapat membuat lawakan-lawakan jenaka. Dengan cara ini, Anda dapat memecah kebisuan kelas dan siswa menjadi relaks. Kelas menjadi lebih manusiawi, seperti Anda sendiri, dan juga siswa Anda yang memiliki kelebihan dan kekurangan. Anda dapat berbagi kenyataan itu dengan para siswa Anda. Ketujuh, mengajar yang adalah merawat, mengasuh dan „membesarkan‟ pikiran dan talenta/bakat. Mengajar adalah suatu pengabdian, sering tidak terlihat, oleh para siswa Anda. Ini merupakan suatu pekejaan tanpa menuntut imbalan, sejak dari merancang pembelajaran, mengumpulkan bahan ajar, menyampaikan kepada para siwa hingga mengevaluasi hasil belajar mereka. Kedelapan, mengajar yang baik didukung oleh kepemimpinan yang kuat dan visioner. Dan juga oleh dukungan nyata dari pimpinan serta kolega baik dana maupun sumber-sumber yang lain. Mengajar yang baik secara terus-menerus didukung oleh visi yang membentang di seantero sekolah, dari guru senior, kepala sekolah hingga pesuruh Karena itu, pelu diberi penghargaan

5 - 34 Unit 5

Kesembilan, mengajar yang baik merupakan suatu proses bimbingan dari guru senior ke guru yunior suatu ke tim, dan disadari oleh kawan-kawan. Guru yang baik perlu diberi tanda penghargaan, perlu promise. Sebaliknya mengajar yang kurang baik perlu dibetulkan melalui remediasi. Akhirnya, kesepuluh, seluruh proses pembelajaran adalah suatu kegiatan yang menyenangkan dan membahagiakan. Inilah suatu penghargaan intrinsik. Melihat para siswa kita menjadi lebih baik, lebih terampil, lebih berilmu, senyum mereka yang melebar puas membuat kita menjadi senang dan bahagia. Tindakan seorang guru yang baik mirip dengan tindakan seorang seniman mengerjakan karya seninya, bukan karena uang tetapi karena senang melakukannya. Guru yang baik tidak akan berpikir untuk pindah pekerjaan.

Latihan 1
Di antara 10 syarat utama untuk mengajar dengan baik ini syarat apa yang paling utama? Rambu-rambu: Menjadi syarat paling utama berarti yang mendasar. Artinya, jika syarat itu dipenuhi syarat-syarat yang tercukupi. Tampaknya, syarat ke-10lah yang paling utama. Anda memandang bahwa mengajar itu suatu pekerjaan yang menyenangkan.

2. Pentas mengajar
Setelah menyiapkan diri dengan berbagai perlengkapan pengetahuan dan ketrampilan, kini Anda diajak naik ke pentas untuk melihat berbagai kemungkinan yang bisa dilakukan pada saat mengajar. Pentas adalah suatu tempat untuk tampil di hadapan orang banyak. Ruang di depan kelas merupakan sebuah pentas untuk tampil mengajar bagi seorang guru. a. Mencocokan modalitas Dalam menyerap informasi dari luar, otak kita menggunakan tiga macam „lorong‟ yang dikenal dengan istilah modalitas. Modalitas adalah berbagai cara untuk mengungkapkan pikiran atau kehendak. Ada tiga macam modalitas, yaitu: visual, auditorial dan kinestetis. Kata-kata yang Anda ucapkan dan gerak tubuh yang Anda lakukan sebaiknya bersesuaian. Cermati skenario ini. Ibu Ani berkata, “Ayo, kita buka buku Pelajaran IPA, halaman 19”. Sambil mengucapkan kata-kata ini, Ibu Ani juga membuka-buka buku pelajaran IPA yang dimaksudkan. Sementara itu, di kelas sebelah, Pak Aldhy sambil menghapus papan tulis menyuruh para siswa, ”Anak-anak, buka buku IPA halaman 19!” katanya, tanpa menoleh ke belakang. Menurut Anda, mana yang lebih bersesuaian antara ucapan dan tindakan kedua orang guru ini? Tentu, apa yang dilakukan Ibu Ani sesuai dengan yang diucapkannya. Skenario seperti Ibu Ani ini
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 35

yang dimaksudkan untuk mencocokkan modalitas. Menggunakan modalitas yang cocok akan memperkuat penerimaan siswa. Selain untuk Anda sendiri, perlu juga dilakukan pencocokan dengan siswa. Perhatikan contoh berikut ini.    Jika Anda berhadapan dengan siswa visual: ”Nah, Else, coba kau perhatikan dengan cermat gambar halaman 21 itu. Tentu engkau akan menemukan jawabannya” Jika Anda berhadapan dengan siswa aditorial: ”Coba Vico, dengarkan desiran bunyi lembut dari motor itu. Tentu engkau akan menemukan jawabannya” Jika berhadapan dengan siswa kinestetis: ”Edy, halo Edy”sambil melambaikan telapak tangan. ”Kemarilah. Coba, kau sambungkan kbel ini ke stop kontak yang ada di dinding sebelah kiri. Kemudian rasakan getarannya. Tentu engkau akan memperoleh jawabannya” Sekali lagi, modalitas yang cocok akan memperkuat penerimaan.

Latihan 2
Buatlah skenario yang modalitas yang cocok untuk materi warna-warna dalam cahaya. Rambu-rambu: Anda dapat membuat pelangi. Alat sepotong cermin datar, panci tempat air yang lebar dan berdinding rendah, (dan lampu senter dengan 4 atau 6 baterai, jika tidak suasana mendung). Letakkan panci berisi air di suatu tempat yang menerima cahaya matahari dengan cukup. Masukkan cermin datar ke dalam air menghadap matahari. Cahaya matahari yang diterima cermin dipantulkan. Berkas cahaya pantul yang lewat air diuraikan menjadi warna pelangi. Anda tinggal menggabungkan antara kata penjelasan Anda, kegiatan para siswa dan warna pelangi yang dihasilkan. b. Berkomunikasi dengan baik Apa yang kita lakukan di kelas merupakan bentuk komunikasi. Komunikasi adalah bentuk hubungan antara guru dan siswa dalam saling menyampaikan pesan. Komuniasi yang kurang baik menimbulkan banyak masalah. Karena itu, di kelas kita perlu merancang skenario komunikasi yang baik. Dimulai dengan memunculkan kesan (yang positif), diikuti dengan memfokuskan perhatian, mengajak melakukan sesuatu dan diakhiri dengan menujukkan sasaran yang tepat. Perhatikan dua skenario berikut ini.  Skenario A

”Anak-anak, selamat pagi!. Hari ini kita akan mempelajari arus listrik bolak-balik. Bahan ini sangat sukar, terutama bagi kalian yang masih di SD. Karena itu, perhatikan baik-baik. Perhatikan halaman 35! Lihat gambar skema aliran listrik dari

5 - 36 Unit 5

PLN ke rumah kita. Simak urutan tanda-tanda anak panah. Bagaimana arah aliran listrik itu?  Skenario B

“Anak-anak, selamat pagi. Sudah siap belajar IPA? Hari ini kita sampai ke bagian yang cukup menantang. Banyak orang mengatakan bahwa bagian ini merupakan bagian yang sulit. Tetapi, tetapi, ….. Bapak yakin engkau semua akan mengeluarkan jurus-jurus pamungkas untuk menghadapinya. Ayo kita buka halaman 35, halaman tiga puluh lima. Sudah semua? Baik, mari kita cermati bersama-sama, terutama pada gambar skema aliran arus listrik dari PLN ke rumah dan sebaliknya. Di situ ada beberapa anak panah yang menunjukkan alian arus listrik. Nah, jawablah pertanyaan bapak! Darimana dan kemana arus listrik itu mengalir? Tentu, engkau tidak boleh menjawab berdasarkan informasi di luar gambar ini!.” Menurut Anda, skenario yang mana yang mencerminkan komunikasi yang lebih baik? Skenario B yang lebih baik bukan?! Selain komunikasi verbal, komunikasi non-verbal juga sangat membantu penerimaan siswa. Kontak mata memang perlu, tetapi jangan terlalu lama. Kontak mata lebih dari tiga detik akan ditafsirkan menatap yang bersangkutan. Ekspresi wajah, tarikan alis, gerak bola mata, anggukan kepala, sunggingan senyum, setara dengan ‟ribuan‟ kata. Nada suara juga sangat berpengaruh dalam komunikasi dan memberi warna khas bagi komunikasi. Nada suara dapat mengirim pesan keraguan atau kepastian. Gerak tangan dapat menggaris bawahi pesan yang Anda kirimkan. Mari kita cermati skenario berikut ini. Guru Mahmud, memasuki kelas dengan bergegas. Gara-gara ban sepeda motornya meletus, ia terlambat sekitar 30 menit. Sambil membungkuk dan mengeluarkan bukuIPA dari tasnya, dengan nada yang datar ia menyapa: ”Anak-anak, Selamat pagi! Kita sudah terlambat 30 menit.” Ia berdiri, menghadap kelas sebentar, kemudian berjalan ke tengah meninggalkan meja guru, buku IPA dipegangi tanpa dibuka. Setelah berada di depan papan tulis, ia kembali menghadap para siswa. Satusatu dipandangi beberapa saat. Setelah semua siswa ‟disapu‟ dengan tatapan mata, ia bergerak menuju tepi papan tulis. Dengan tangan kiri memegangi buku IPA, ia mulai menggambar pesawat terbang.. Ia sungguh pandai menggambar. Goresan demi goresan dibuat. Dan sebentar saja gambar pesawat telah diselesaikan. Sebuah pesawat tempur. Hari ini, akan mempelajari pesawat terbang. “Perhatikan gambar ini! Sebuah pesawat tempur. Hari ini kita akan membahas tentang mengapa sebuah pesawat yang berat ini dapat terbang…..” Mari kita bandingkan dengan skenario berikut.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 37

Ibu Ita berjalan cepat menuju kelas. Pagi itu ia terlambat. Dengan masih menenteng tasnya, ia berdiri di depan kelas dan menyapa para siswa: ”Selamat pagi anak-anak”. Sambil tersenyum ramah ia melanjutkan: ”Maaf hari ini Ibu terlambat lagi. Bus yang biasa Ibu tumpangi tidak beroperasi karena sedang menjalani servis rutin.” Tatapan matanya sekilas menyapu seluruh wajah di kelas itu sambil tersenyum. Sesudah itu, ia menuju meja guru. Ia mebuka tas. Mangeluarkan buku IPA dan berkata: “anak-anak, ayo, kita buka halaman 90. Sudah terbuka semua?. Nah, di halaman itu terdapat gambar pesawat tempur. Hari ini kita akan mempelajari cara pesawat dapat terbang…”. Tangan kanan diangkat di depan wajahnya, telapak tangan dikembangkan mirip sebuah pesawat dan digerakkan meniru gerak sebuah pesawat yang sedang menanjak terbang. Skenario yang mana yang menghasilkan komunikasi yang lebih jelas?

Latihan 3
Kalau guru berambut gondrong bercelana jean mugkinkah komunikasinya menjadi kurang baik? Kenapa? Rambu-rambu: Komunikasi tidak hanya berupa kata-kata yang kita ucapkan, tetapi mencakup totalitas keadaan kita. Lawan bicara kita tidak hanya menyimak apa yang kita ucapkan tetapi juga memperhatikan hal-hal lain yang melekat pada diri kita. Seterusnya, ia akan berpikir, bersikap, dan bereaksi sesuai dengan gambaran yang ia buat tentang kita. Termasuk rambut kita yang gondrong, celana jean yang kumal dsb. Apa yang sesungguhnya didambakan siswa dari Anda sebagai bapak atau ibu gurunya? Secara umum siswa mendambakan bimbingan Anda dalam mencari pengetahuan. Bimbingan itu dapat berbentuk mengajak untuk menemukan, mengarahkan untuk melakukan sesuatu, dan menjelaskan tentang sesuatu, saat-saat mereka mengalami kebingungan/keraguan. c. Mengajak untuk menemukan Jika Anda ingin membangkitkan rasa ingin tahu, cobalah model skenario berikut ini. Berdirilah dengan ringan, condongkan badan agak ke depan, bergeraklah menyamping di depan kelas. Anda terkesan bersemangat. Gunakan kata, „mari kita‟, „ayo kita‟, kata „kita‟ digunakan untuk semua (inklusif) diikuti ajakan untuk melakukan sesuatu. “Mari kita dengarkan penjelasan kawanmu ini, ada sesuatu yang bagus” (secara auditorial). ”Ayo kita geserkan agak ke kiri agar dipeorleh bayangan yang jelas. Tampaknya kita akan menemukan jawabannya” (secara kinestetis)

5 - 38 Unit 5

”Lihatlah di bagian ini, gambar ini memperlihatkan sebuah kondensator yang terbakar, rasanya kita masih bisa dapat membaca garis-garisnya.(secara visual). d. Mengarahkan untuk melakukan sesuatu Jika Anda akan mengarahkan agar siswa melakukan sesuatu tugas tertentu, cobalah model berikut. Berdiri tegak di depan kelas, bahu rata, ucapkan dengan suara lantang tetapi wajah tetap menyenangkan. Tugas dirinci dengan jelas: kapan tugas itu dikerjakan, siapa yang mengerjakan, arahkan tugas itu secara spesifik, periksa apakah ‟perintah‟ itu sudah jelas diterima, ajakan untuk bertindak. ”Dalam waktu 60 detik, saat Ibu katakan: ‟Mulai!‟ semua siswa di sebelah kiri Ibu, harus mengamati arah gerak gelombang slinki. Sementara, semua siswa yang berada di sebelah kanan Ibu meggoyangkan slinki seperti yang Ibu lakukan tadi. Mengerti semua apa yang harus dilakukan?! Bagus!. Satu…dua….tiga „Mulai!” Jika ingin menjelaskan, Anda dapat mencoba cara ini. Berdiri tegak di depan kelas. Mata menatap setiap siswa. Kaki terpisah selebar bahu. Nada suaru rendah dengan irama lambat tetapi jelas. “Anak-anak. Kita telah mempelajari bagian yang agak rumit, yaitu bagaimana cara mengukur suhu pada pusat titik api lensa. Kini, Bapak akan menjelaskan mengapa cara tersebut boleh dilakukan….”

3. Hidup di atas garis
Kini saatnya, Anda memilih sesuatu bagi diri Anda sendiri. Kita selalu dalam dua pilihan yang tidak dapat dikompromikan. Dalam Quantum Learning disebutkan Anda ingin di bawah garis atau ingin hidup di atas garis. Hidup di bawah garis berarti tidak terlihat, tidak tampak karena tidak lebih dari yang lain. Sebaliknya, hidup di atas garis akan terlihat, akan tampak, karena lebih dari yang lain. Di kelas pun, di mata para siswa, Anda sebagai seorang guru tidak serta merta terlihat berada di atas garis. Simaklah kalimat berikut ini. ”Setelah anak-anak pulang, kemarin, Ibu dipanggil mendadak Bapak Kepala Sekolah untuk membantu membereskan kantornya yang sebenarnya bisa dikerjakan lain waktu. Karena itu, Ibu tidak memeriksa pekerjaanmu, sudah capai. Apa lagi belum mendesak, kan?!” Bandingkan dengan skenario ini. ”Setelah anak-anak pulang, kemarin. Ibu dipanggil Bapak Kepala Sekolah untuk melakukan suatu pekerjaan. Setelah itu, Ibu mencoba memeriksa pekerjaanmu, sepuluh lembar telah Ibu selesaikan. Hari ini akan Ibu lanjutkan. Besok pagi bisa engkau ambil, sekitar pukul 10.00, ya!”

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 39

Menurut Bobby DePorter beberapa sifat yang dimiliki oleh seseorang yang hidup di atas garis, misalnya: bertanggung jawab, pilihan, solusi, kebebasan dan kemauan. Dan sebaliknya, beberapa sifat yang dimiliki orang yang hidup di bawah garis: menyalahkan, menyerah, membenarkan, berdalih, dan mengingkari. Di kelas, para siswa dapat melihat itu semua, apakah Anda seorang guru yang bertanggung jawab, menghargai pilihan-pilihan, berpikir tentang solusi, menerima kebebasan, serta memiliki kemampuan. Atau, sebaliknya, Anda sebagai guru yang lebih senang menyalahkan (orang lain), mudah menyerah, senang membenarkan omongan orang, senang berdalih atau bahkan ingkar janji. Anda sendiri harus memilih.

4. Menangani konflik
Banyak siswa mengalami miskonsepsi karena apa yang kita sampakan kurang tampak jelas dan juga kurang konsiten. Pada suatu hari, Pak Jose terlibat percakapan dengan kawannya seperti berikut ini. ‟Bagaimana pendapatmu tentang Ama?‟ Tanya seorang kawan di sebuah warung kopi. „Ama yang mana?‟ Tanya Anda „Itu, anak kelas lima yang berbadan bongsor‟. Sambung si kawan. „O, dia itu!. Malas, jarang belajar di rumah‟ sahut Anda ringan „Wah!, kalau begitu biar saya suruh istri mengawasi lebih ketat lagi‟ kata kawan „Memangnya, siapa dia?!‟. Pak Jose balik bertanya. „Itu anak saya si bungsu‟ Jelasnya lebih lanjut. Pak Jose terperangah karena mengira bahwa kawannya sudah tidak memiliki anak sebesar itu. ‟Jadi?!‟ ‟Itu kecelakaan. Ia lahir setelah kakaknya, Ita duduk di kelas dua SMA‟ Jelas si kawan lebih jauh. Mengapa Pak Jose terkejut? Karena, dari awal, bagi Pak Jose, hubungan antara si kawan itu dengan Ama tidak terlihat jelas. Peristiwa semacam itu sesungguhnya sering dialami di kelas, termasuk kelas IPA. Menurut Bobby DePorter beberapa tip untuk membuat sesuatu menjadi tampak dan konsisten. Pertama dengan mengamati (Obsver) lebih dahulu kemudian mengolah dengan pikirkan (Think) dan ketika mengungkapkan tanggapan masukkan apa yang Anda rasakan (Feel) dan juga yang Anda inginkan (Desire)/OTFD –Open The Front Door. Silahkan cermati skenario ini. ”Waktu Bapak membaca memeriksa pekerjaanmu (amati), bapak melihat beberapa simbol yang kau tuliskan berbeda dari kebiasaan, misalnya V untuk kecepatan padahal sebenarnya itu sebagai simbol volume, demikian juga A untuk percepatan,
5 - 40 Unit 5

yang semestinya dituliskan a. Saya pikir(pikirkan) kau seharusnya menuliskannya dengan konsisten lambang-lambang itu. Secara keseluruhan Bapak merasa puas (rasakan) dengan pekerjaanmu ini. Namun, Bapak masih ingin (inginkan) engkau lebih teliti lagi, terutama dalam menuliskan lambang-lambang dalam IPA” Dengan cara seperti ini semua menjadi jelas, mana yang fakta sebagai hasil pengamatan, mana yang pendapat sebagai hasil telaah ilmiah, mana yang perasaan sebagai hasil hubungan antar manusia dan mana yang diharapkan sebagai hasil suatu usaha. Model OTFD ini cocok untuk menyelesaikan ‟konflik‟ antara Anda dan siswa Anda. Coba bandingkan dengan skenario berikut ini. ”Ini salah, bukan V tetapi v dan ini juga bukan A tetapi a.” Selain skenario menangani ‟konflik‟ dengan tenang, Bobby Deporter juga mengusulkan skenario ‟apologi empat bagian‟ Skenario ini dapat meningkatkan intergritas Anda, terutama jika Anda melakukan ‟kesalahan‟. Mengakui kesalahan sendiri bukan hal yang mudah apalagi terhadap siswa Anda sendiri. Tetapi sebagai konsekuensi memilih hidup di atas garis, Anda perlu bertanggung jawab. Hanya dengan dengan berani bertanggung jawab integritas Anda akan tidak luntur. Skenario ‟Apologi empat bagian‟ berupa: mengakui kesalahan yang Anda lakukan (Acknowledge), meminta maaf atas kesalahan tersebut (Apologize), menerima konsekuensi sebagai akibat dari kesalahan itu (Make it right), dan berjanji akan berbuat ‟benar‟ yang dapat memperbaiki hubungan (Recommit)-AAMR-All About My Relationship. Mari kita cermati skenario AAMR di bawah ini. ”Sesungguhnya, saya harus memeriksa pekerjaanmu ini hari ini. Namun belum selesai. Karena itu Ibu minta maaf. Saya akan memeriksanya nanti malam. Besok pagi dapat engkau ambil di kantor pukul 12.00” Orang berpikir mengakui kesalahan merupakan sesuatu yang merendahkan harga diri. Karena itu, tidak banyak orang bersedia meminta maaf atas kesalahan yang dibuat. Bahkan, banyak yang takut kehilangan muka di depan orang lain. Tetapi, dengan skenario ‟apologi empat bagian‟ itu orang terdorong melakukan permintan maaf itu dan juga dapat mengembalikan integritas Anda. Anda sebagai teladan, siswa akan mengikuti Anda. Akhirnya, pemberian terbaik yang dapat Anda berikan kepada siswa Anda adalah keyakinan bahwa Anda berpihak kepadanya, bahwa Anda ingin mereka sukses, dan bahwa bersama Anda mereka dapat belajar. Persahabatan ini tidak dapat diukur, dan tidak akan muncul pada nilai tes standar, tetapi tidak ada yang berarti tanpa persabatan ini.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 41

Latihan 4
Apa inti dari pembelajaran IPA yang menyenangkan? Rambu-rambu: Pelajaran yang menyenangkan dapat dilihat melalui raut wajah cerah para siswa setelah mengikuti pelajaran IPA. Mereka merasa puas karena pikiran/pendapatnya dihargai, mereka dapat menangkap penjelasan Anda dengan kata-kata, dengan melihat ilustrasi/gambar, serta melakukan aktivitas IPA. Mereka merasa nyaman dan aman karena mereka tahu apa yang harus dikerjakan sesuai dengan aturan main yang berlaku. Mereka akan sangat senang karena mereka tahu bahwa Anda melakukan pekerjaan ini dengan jiwa dan hati.

B. Rangkuman
Mengajar yang baik merupakan „adonan‟ antara kegairahan dan kesadaran, gabungan antara menyebarkan pengetahuan dan memperlakukan siswa sebagai pemakai pengetahuan, mendengarkan, menanyakan, menanggapi, merupakan pilinan antara mengikuti agenda yang tetap dan kaku dengan menjadi lentur, juga sebagai gaya seseorang yang penuh kejenakaan, bertujuan merawat, mengasuh dan „membesarkan‟ pikiran dan talenta/bakat, karena itu perlu dukungan kepemimpinan yang kuat dan visioner, serta merupakan suatu proses bimbingan dari guru senior ke guru, Sehingga mengajar merupakan suatu kegiatan yang menyenangkan dan membahagiakan. Setelah menyiapkan diri dengan berbagai perlengkapan pengetahuan dan ketrampilan, kini Anda diajak naik ke pentas dengan mencocokan modalitas, berkomunikasi dengan baik, menyampaikan paket secara efektif, mengajak untuk menemukan, mngarahkan untuk melakukan sesuatu, dan memberi penjelasan. Semua itu tegantung Anda, mau hidup di atas atau di bawah garis.

C. Tes Formatif 4
Pilih salah satu jawabab yang menurut Anda tidak betul 1. Jika Anda percaya bahwa mengajar IPA yang baik merupakan „adonan‟ antara kegairahan dan kesadaran, maka... a. mengajar tidak hanya memotivasi siswa Anda agar menyenangi ipa, b. mengajar bukan saja menjelaskan tentang fenomena alam sekitar juga tetapi juga merupakan kegiatan apresiasi terhadap alam semesta c. mengajar ipa murni kegiatan melaksanakan tugas sebagai guru IPA

5 - 42 Unit 5

2. Jika Anda menerima pendapat bahwa mengajar yang baik merupakan gabungan antara menyebarkan pengetahuan dan memperlakukan siswa sebagai pemakai pengetahuan, maka yang Anda lakukan adalah.... a. Anda berusaha sebaik mungkin agar tetap berada di garis depan dalam bidang IPA b. Anda berusaha mempelajari praktek IPA di masyarakat c. Anda mengAndalkan satu buku ajar yang paling laku di pasar saat itu 3. Jika Anda menerima paham bahwa mengajar yang baik adalah mendengarkan, menanyakan, menanggapi, dan mengingatkan setiap siswa Anda dengan cara yang berbeda-beda, maka yang Anda lakukan adalah... a. Anda tidak perlu menggali konsepsi siswa tentang konsep IPA yang akan dipelajarai b. Anda tidak memberi komentar negatif tentang miskonsepsi siswa c. Anda perlu mendorong siswa yang pendiam juga mengambil peran dalam pembelajran melalui aktivitas IPA 4. Jika Anda setuju bahwa mengajar yang adalah merawat, mengasuh dan „membesarkan‟ pikiran dan talenta/bakat, maka yang Anda lakukan adalah... a. Anda merancang pembelaran IPA dengan cara memfoto-kopi milik teman sejawat b. Anda mengumpulkan bahan ajar IPA selengkap mungkin c. Anda memuat evaluasi hasil belajar IPA dengan seksama 5. Jika Anda menganggab bahwa seluruh proses pembelajaran IPA merupakan suatu kegiatan yang menyenangkan dan membahagiakan, maka yang Anda lakukan adalah... a. Anda akan berusaha agar siswa menjadi terampil menggunakan alat-alat lab. b. Anda akan memilih tidak mengajar IPA c. Anda berusaha sekuat hati agar siswa memiliki sikat positif terhadap IPA.

6. Ibu Ani berkata, “Ayo, kita buku Pelajaran IPA, halaman 19”. Sambil mengucapkan kata-kata ini, Ibu Ani juga membuka-buka buku pelajaran IPA yang dimaksudkan. Skenario ini menunjukkan ketidak-cocokan antara… a. visual dan kinestetis b. visual dan auditorial c. auditorial dan kinestetis 7. ”Anak-anak, selamat pagi!. Hari ini kita akan mempelajari arus listrik bolak-balik. Bahan ini sangat sukar, terutama bagi kalian yang masih di SD. Karena itu, perhatikan baik-baik. Perhatikan halaman 35! Lihat gambar skema aliran listrik dari PLN ke rumah kita. Simak urutan tanda-tanda anak panah. Bagaimana arah aliran listrik itu?”. Komunikasi seperti ini tidak baik karena... a. menghasilkan ketakutan b. merendahkan martabat siswa c. memberikan tantangan bagi siswa untuk belajargiat lagi

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 43

8. Guru Mahmud, memasuki kelas dengan bergegas. Gara-gara ban sepeda motornya meletus, ia terlambat sekitar 30 menit. Sambil membungkuk dan mengeluarkan bukuIPA dari tasnya, dengan nada yang datar ia menyapa: ”Anakanak, Selamat pagi! Kita sudah terlambat 30 menit.” Ia berdiri, menghadap kelas sebentar, kemudian berjalan ke tengah meninggalkan meja guru, buku IPA dipegangi tanpa dibuka. Setelah berada di depan papan tulis, ia kembali menghadap para siswa. Maksud dari scenario tersebut adalah… a. komunikasi ini baik karena jelas dan singkat b. komunikasi ini tidak baik karena tidak memperhatikan apa yang dipikirkan siswa c. komunikasi ini tidak baik karena tidak ada apologi kepada siswa 9. ”Ayo kita geserkan agak ke kiri agar diperoleh bayangan yang jelas. Tampaknya kita akan menemukan jawabannya” a. ajakan ini efektif karena jelas maksudnya b. ajakan ini efektif karena mengajak semua pihak yang berbicara c. ajakan ini tidak efektif karena sesungguhnya bertujuan menyuruh siswa 10. ”Setelah anak-anak pulang, kemarin, Ibu dipanggil mendadak Bapak Kepala Sekolah untuk membantu membereskan kantornya yang sebenarnya bisa dikerjakan lain waktu. Karena itu, Ibu tidak memeriksa pekerjaanmu, sudah capai. Apa lagi belum mendesak, kan?!”, maksud dari kalimat tersebut menunjukkan ibu itu hidup... a. di bawah garis karena tidak bertanggung jawab b. di bawah garis karena mencari kambing hitam c. hidup di atas garis karena tidak usah menunjukkan kelemahan diri sendiri di depan siswa.

5 - 44 Unit 5

Kunci Tes Formatif Unit 5
Tes formatif 1: 1. c 2. c 3. c 4. a 5. a 6. c 7. a 8. b 9. a 10. a Tes formatif 2 : Nomor 1 sampai 6 adalah visual Nomor 7 sampai 12 adalah auditorial Nomor 13 sampai 20 adalah kinestetis Tes formatif 3: A. Sumber bunyi, medium, perioda, amplitudo, frekuensi, gelombang, getaran, gelombang longitudinal, gema, infrasonik, ultrasonik, sirene

B. 1. Dihasilkan oleh 2. Memerlukan 3. Menurut frekuensinya digolongkan 4. Merambat dalam bentuk 5 Jenisnya 6. Karena pemantulan menghasilkan Tes formatif 4: 1. c 2. c 3. b 4. a 5. b 6. a 7. a 8. a 9. c 10. c

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 45

Glosarium
Gaya belajar (learning style) : berbagai pendekatan atau cara yang digunakan dalam belajar . Lingkungan belajar non fisik : keadaan psikologis di sekitar siswa yang diciptakan oleh guru secara sengaja untuk mendorong siswa untuk belajar. PAKEM : Pembelajaran yang membuat siswa (dan guru) aktif, dengan begitu berkembanglah kreativitas baik siswa maupun guru, sehingga prose situ berjalan dengan Efektif, dan akhirnya menyenangkan bagi semua (active joyful effective learning /AJEL) : cara untuk melaksanakan pembelajaran dengan metode dan teknik yang tepat sehingga diperoleh hasil belajar yang akurat dan dipercaya. : teknik visual untuk menunjukkan struktur imformasibagaimana konseps-konsep dalam suatu domain tertentu saling berhubungan : Siswa yang lebih senang menyerap informasi Anda secara lisan, diskusi, atau mendengarkan apa yang Anda ucapkan : Siswa yang lebih senang belajar lewat kegiatan langsung, melakukan sesuatu secara fisik : Siswa yang lebih senang menyerap informasi melalui tulisan, gambar, diagram atau sesuatu yang dapat dilihat : Tumbuhkan minat, Alami/ciptakan pengalaman umum yang dimengerti semua siswa, Namai dengan istilah, konsep, kata kunci, rumus, Beri kesempatan mereka menDemonstrasikan/menunjukkan pengetahuan yang telah dikonstruksi, Tujukkan cara mengUlang materi , Rayakan atas pencapaian mereka dengan cara mengakui/menghargainya : berbagai cara untuk mengungkapkan pikiran atau kehendak : suatu tempat untuk tampil di hadapan orang banyak. : ruang kelas tempat guru tampil mengajar

Pendekatan pembelajaran

Peta konsep

Siswa auditorial

Siswa kinestetis Siswa visual

TANDUR

Modalitas Pentas Pentas mengajar

5 - 46 Unit 5

Daftar Pustaka
An Introduction to Concept Mapping for Planning and http://trochim.human.cornell.edu/research/epp1/Epp1.htm Evaluation

Bobby DePorter, Mark Reardon, sarah Singer-Nourie, (2001). Quantum Teaching Penterjemah Ary NilAndari, Cetakan ke-3, Bandung:Kaifa Combining Concept Mapping and Adaptive Advice to Teach Reading Comprehension http://www.iicm.edu/jucs_1_3/combining_concept_mapping_and/html/paper. html Graphic Organizers: Concept Map http://www.graphic.org/concept.html H. Clark Hubbler. (1974). Science for Children. New York: Random House http://www.ldpride.net/learningstyles.MI.htm5.2.1 Hubbler, H. Clark. (1974). Science for Children . New York: Random House Mind Mapping FAQs http://world.std.com/~emagic/mindmap.html Mind Tools- Information Skills- Concept Maps http://www.mindtools.com/mindmaps.html Richard Leblanc. (1998). Good Teaching: the top ten requirement. York University, Ontario The Concept Mapping Homepage http://www.to.utwente.nl/user/ism/lanzing/cm_home.htm The Use of Concept Maps in the Teaching-Learning Process http://www.edu.cuhk.edu.hk/~johnson/cmap/cmapguid.html Web Map: Concept Mapping on the Web http://ksi.cpsc.ucalgary.ca/artikels

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

5 - 47

Unit 6
Implementasi Pengembangan Pembelajaran IPA
Kartono A. Pendahuluan
Dalam Unit sebelumnya Anda telah mempelajari tentang prinsip-prinsip pembelajaran yang menyenangkan, gaya belajar, peta konsep, skenario kegiatan pembelajaran, konstruktivisme dalam pembelajaran IPA, dan conceptual change. Pada unit 6 ini, Anda diajak untuk menerapkan pemahaman Anda terhadap kajian pada bab-bab sebelumnya yakni bagaimana mengimplementasikan pengembangan pembelajaran IPA di sekolah. Diawali dengan pertanyaan tentang bagaimana mengembangkan rancangan pembelajaran IPA, (subunit 1), dilanjutkan dengan Diagnostik dan remediasi kesulitan belajar IPA (subunit 2). Pada subunit 3, Anda diajak menerapkan rancangan pembelajaran yang Anda buat dalam praktek pembelajaran. Setelah mempelajari Unit 6, diharapkan Anda mampu membuat RPP IPA SD dalam tradisi kontruktivisme yang cocok dengan kondisi setempat, membuat tes diagnostik kesulitan siswa SD dalam memahami konsep-konsep IPA, mampu melaksanakan pembelajaran IPA SD dan mengintegrasikan kegiatan remediasi di dalamnya secara efektif Unit 6 juga disajikan melalui bahan ajar cetak, secara on-line dan video. Anda sebaiknya mempelajari ketiga-tiganya. Untuk memahami isi unit ini, Anda perlu menyediakan waktu kurang lebih lima jam (300 menit). Ada baiknya, waktu lima jam ini dibagi menjadi tiga sesi. Setiap sesi, sekitar 120 menit. Sesi pertama digunakan untuk mempelajari teori pengembangan pencana pelaksanaan pembelajaran. Sesi kedua Anda pakai untuk mengembangkan RPP dan sesi ketiga Anda gunakan untuk menerapkan RPP dalam pembelajaran dan diskusi praktek pembelajaran Anda. Dengan kemampuan mengembangkan rancangan pembelajaran IPA secara tepat dan menerapkan rancangan pembelajaran tersebut dalam pembelajaran, dan melaksanakan perbaikan pembelajaran, Anda diharapkan semakin profesional dalam melaksanakan pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam, terutama dalam pembelajaran di tingkat sekolah dasar khususnya pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam dalam tradisi konstruktivisme.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6-1

Subunit 1 Rencana Pelaksanan Pembelajaran (RPP)
alam unit ini Anda akan mempelajari dan berlatih bagaimana prosedur mengembangkan rencana pelaksanaan pembelajaran Ilmu pengetahuan Alam di Sekolah dasar. Sebelum Anda mempelajari hal tersebut, coba Anda jawab pertanyaan pertanyaan berikut ini:

D
• • • •

Apa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) itu ? Unsur-unsur Apa yang harus diperhatikan dalam menyusun Rencana pembelajaran ? Mengapa Rencana Pembelajaran harus disusun oleh guru sebelum melaksanakan pembelajaran ? Bagaimana prosedur pengembangannya ?

Untuk mencocokkan jawaban Anda terhadap pertanyaan-pertanyaan tersebut mari kita kaji terlebih dahulu uraian berikut ini :

B. Uraian 1. Pengertian dan Unsur-unsur Rencana pembelajaran
Sebagai seorang guru Apa yang Anda lakukan sebelum Anda melaksanakan proses pembelajaran? Anda pasti mempersiapkan dan merencanakan pembelajaran. Untuk keperluan pelaksanaan pembelajaran guru memang harus menyusun rencana pelaksanaan pembelajarannya. Apa rencana pembelajaran itu ? Rencana pembelajaran merupakan persiapan mengajar yang berisi hal-hal yang perlu atau harus dilakukan oleh guru dan siswa dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran yang antara lainmeliputi : pemilihan materi, metode,media, dan alat evaluasi. Rencana pembelajaran merupakan realisasi dari pengalaman belajar siswa yang telah ditetapkan dalam silabus. Rencana pembelajaran merupakan rencana atau program yang disusun oleh guru untuk satu atau dua pertemuan, untuk mencapai target satu kompetensi dasar. Rencana pembelajaran berisi gambaran tentang kompetensi dasar yang akan dicapai, indikator, materi pokok, skenario pembelajaran tahap demi tahap dan penilaiannya. Unsur-unsur yang perlu diperhatikan dalam penyusunan rencana pembelajaran hádala berdasarkan kompetensi dan kemampuan dasar yang harus dikuasai siswa,

6 - 2 Unit 6

serta materi dan submateri pembelajaran, pengalaman belajar, yang telah dikembangkan di dalam silabusdengan menggunakan berbagai pendekatan dan model pembelajaran yang sesuai dengan kompetensi yang diharapkan dan materi yang memberikan kecakapan hidup sesuai dengan permasalahan dalam kehidupan sehari-hari, digunakan strategi, metode dan media yang relevan, yang mendekatkan siswa dengan pengalaman langsung. Penilaian dengan sistem pengujian menyeluruh dan berkelanjutan didasarkan pada sistem asessmen yang dikembangkan selaras dengan pengembangan silabus.

2. Manfaat Rencana Pembelajaran.
Mengapa seorang guru harus menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran sebelum melakksanakan pembelajaran? Keberhasilan dari suatu kegiatan sangat ditentukan oleh perencanaannya. Apabila perencanaan suatu kegiatan disusun dengan baik, maka kegiatan akan lebih mudah dilaksanakan, terarah serta terkendali. Demikian pula halnya dalam proses pembelajaran IPA SD, agar pelaksanaan pembelajaran IPA SD terlaksana dengan baik maka diperlukan perencanaan pelksanaan pembelajaran dengan baik. Perencanaan pembelajaran memiliki manfaat diantaranya: guru akan terhindar dari keberhasilan secara tidak sengaja, karena perencanaan disusun untuk mencapai hasil yang optimal, dapat menentukan langkah dan strategi yang tepat dalam pembelajaran; dapat menentukan dan mempersiapkan berbagai alat dan fasilitas yang diperlukan dalam pembelajaran. Dengan perkataan lain perencanaan pelaksanaan pembelajaran bermanfaat sebagai acuan bagi guru untuk melaksanakan kegiatan pembelajaran agar legih terarah dan berjalan efisien dan efektif dalam mencapai tujuan.

3. Prosedur Pengembangan Rencana Pembelajaran
Dasar utama untuk mengembangkan perencanaan pembelajaran adalah silabus. Berdasarkan silabus yang ada seorang guru kemudian menentukan strategi atau model pembelajaran meliputi: pemilihan pendekatan dan metode pembelajaran serta menentukan media yang digunakan untuk kegiatan pembelajaran. Berdasar pengalaman Anda, bagaimanakah langkah langkah menyusun Rencana pembelajaran (RPP) itu? dan komponen apa saja yang harus ada dalam Rencana pelaksanaan Pembelajaran? Rencana Pembelajaran minimal memiliki komponen –komponen sebagai berikut: a. Identitas Rencana Pembelajaran b. Kompetensi dasar c. Indikator hasil belajar d. Media Pembelajaran e. Skenario Pembelajaran f. Penilaian dan Tindak Lanjut

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6-3

Berikut adalah langkah-langkah menyusun Rencana Pembelajaran IPA SD: a. Tulislah Identitas Rencana Pembelajaran Identitas rencana pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam ( IPA ) berisi : Judul, mata pelajaran, kelas, semester, konsep IPA, alokasi waktu dan topik Pembelajaran. b. Menuliskan Kompetensi dasar Kompetensi Dasar adalah kemampuan minimal yang harus dapat dilakukan atau ditampilkan siswa yang meliputi : pengetahuan, keterampilan, dan sikap dan nilainilai ,setelah mengikuti pembelajaran. Kompetensi dapat dikenali melalui sejumlah hasil belajar dan indikaornya yang dapat diukur dan diamati. Kompetensi ini dapat dicapai melaui pengalaman belajar yang dikaitkan dengan bahan kajian dan bahan pelajaran secara kontekstual. Kemapuan ini merupakan acuan dalam memilih materi dan pengalaman belajar siswa. Kompetensi dasar dapat diambil dari kurikulum. c. Perumusan Indikator hasil belajar Indikator merupakan sasaran yang akan dicapai setelah proses pembelajaran dilaksanakan. Indikator merupakan kemampuan minimal yang dapat dilakukan atau ditampilkan siswa meliputi : pengetahuan, keterampilan, sikap dan nilai. Indikator juga sebagai arah dan panduan bagi guru untuk menentukan pengalaman belajar dan cara dan proses pengujian keberhasilan belajar siswa. Indikator hasil belajar dijabarkan dari standar kompetensi dan kompetensi dasar yang terdapat dalam kurikulum. Dalam mengembangkan indikator perlu memperhatikan hal-hal sebagai berikut: • • • Indikator dikembangkan sesuai dengan karakteristik dan kebutuhan belajar siswa Indikator dikembangkan sesuai dengan karakteristik Ilmu Pengetahuan Alam yakni IPA sebagai proses, IPA sebagai prosedur dan IPA sebagai produk. Dirumuskan dalam kata kerja operasional yang terukur dan atau dapat diamati

d. Daftarlah Kebutuhan Media Pembelajaran Media pembelajaran merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kegiatan pembelajaran, oleh karena itu sebelum proses pembelajaran dilaksanakan seorang guru seharusnya sudah merencanakan dan menyiapkan media apa akan dipergunakan dalam pembelajaran tersebut. Oleh karenanya dalam perencanaan pembelajaran harus dicantumkan daftar kebutuhan media, yang berisi daftar alat, benda, dan media lain yang akan digunakan disertai dengan keterangan jumlah dan jenisnya
6 - 4 Unit 6

e. Rancanglah Skenario Pembelajaran Inti dari pembelajaran adalah bagaimana seorang guru memfasilitasi siswa sehingga terjadi proses belajar. Agar guru benar-benar dapat berperan sebagai fasilitaor sehingga siswa dapat berperan aktif dalam proses belajar, maka perlu dirancang skenarionya. Skenario pembelajaran berisi langkah tahap demi tahap bagaimana pembelajaran akan dilaksanakan. Tahapan pembelajaran tertuang dalam kegiatan awal kegiatan inti dan kegiatan akhir / pemantapan. f. Penilaian dan Tindak Lanjut Dalam Penilaian dan tindak lanjut ini dicantumkan prosedur dan instrumen yang akan digunakan untuk menilai pencapaian belajar siswa serta tindak lanjut hasil penilaian. Bila langkah-langkah tersebut digambarkan dalam bentuk flow char/diagram maka akan diperoleh model pengembangan sebagai berikut:

Identitas RPP

Kompetensi Dasar Perumusan Indikator

Daftar Kebutuhan Media

Penilaian DanTindak Lanjut

Penyusunan Skenario Pembelajaran

Diagram. 6.1

Langkah pengembangan Rencana pellaksanaan Pembelajaran

4. Format Rencana Pelaksanaan Pembelajaran IPA SD
Berikut disajikan contoh format Rencana Pelaksanaan Pembelajaran IPA SD, namun Anda juga diperbolehkan membuat format sendiri sesuai dengan kebutuhan masingmasing.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6-5

Contoh format Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

Kelas : ............................................ Tanggal Konsep IPA : ........................................... Waktu

: ............................ : ............................

Topik : pada bagian ini ditulikan topik utama pembelajaran. Sebaiknya dalam menuliskan topik berupa pernyataan yang sesuai dengan tingkat perkembangan kognitif siswa tanpa menyalahi konsep IPA. Kompetensi Dasar : Berisi pernyataan kompetensi dasar yang diambil dari kurikulum. Contoh : 6.1. Siswa dapat mendeskripsikan sifat-sifat cahaya. Indikator Hasil Belajar : pada bagian ini disajikan tolok ukur keberhasilan siswa setelah mengikuti pembelajaran, berupa kemampuan minimal yang dapat dilakukan atau ditampilkan siswa meliputi : pengetahuan, keterampilan, sikap dan nilai. Indikator dikembangkan sesuai dengan karakteristik siswa, Indikator dikembangkan sesuai dengan karakteristik Ilmu Pengetahuan Alam yakni IPA sebagai proses, IPA sebagai prosedur dan IPA sebagai produk, dan dirumuskan dalam kata kerja operasional yang terukur dan atau dapat diamati Media Pembelajaran : Media pembelajaran berisi daftar alat, benda, dan media lain yang akan digunakan disertai dengan keterangan jumlah dan jenisnya Skenario pembelajaran : berisi langkah tahap demi tahap bagaimana pembelajaran akan dilaksanakan. Tahapan pembelajaran tertuang dalam kegiatan awal kegiatan inti dan kegiatan akhir atau pemantapan Secara rinci tahapan pembelajaran sebagai berikut :

1. Kegiatan Awal • Motivasi Misalnya : Percobaan / demonstrasi yang dilakukan oleh guru Review atau melanjutkan pelajaran terdahulu yang tidak lengkap Mengamati / membahas penerapan teknis dalam lingkungan Diskusi pekerjaan rumah (PR) Catatan untuk tahap ini gunakanlah kegiatan aktifitas yang berarti untuk siswa ! Contoh : Konduksi panas Guru menunjukkan ceret air, siswa diminta menjelaskan ceret tersebut. Hal ini

6 - 6 Unit 6

diharapkan dapat mengarah pada suatu pertanyaan: Mengapa ceret air memiliki pegangan plastik ? 1.Kegiatan Inti • Penyusunan opini /hipotesis Siwa mencari penjelasan dan tafsiran yang masuk akal menurut pengetahuan dan pengalaman mereka. Murid merumuskan hipotesis / dugaan jawaban sebagai asumsi dari jawaban/masalah. Catatan : ini adalah kegiatan ntuk menggali pengetahuan aawal siswa atau asumsi siswa. Hal tersebut mungkin benar atau salah. • Merencanakan cara yang sesuai untuk memecahkan masalah Bentuk metode pembelajaran yang sesuai Catatan ; penting untuk menanyakan murid bagaimana masalah dapat dipecahkan, melalui : Percobaan Pengamatan Menanyakan pada ahli Melihat pada gambar Metode IPA lainnya yang sesuai untuk mendapatkan pengetahuan

3. Kegiatan Pokok Kegiatan pokok tidak selalu merupakan sebuah percobaan misalnya pada bidang biologi (perkembanbiakan hewan), tetapi harus selalu merupakan metode yang paling sesuai untuk membantu siswa dalam memecahkan masalah dan mengerti konsep IPA. Selain itu guru harus mempertimbangkan metode dan langkahnya harus sesuai dengan tahapan percobaan. Namun, jika tidak ada percobaan , maka langkahlangkah harus dilaksanakan sesuai dengan metode yang paling cocok. • Perencanaan dan Konstruksi Peralatan percobaan yang akan digunakan harus diuji terlebih daulu untuk mengetahui apakah hipotesis dapat diterima atau tidak Dialog antara guru dan mrid adalah faktor yang mendorong pemikiran yang kreatif dan konstruktif • Percobaan

Merupakan titik pusat metode pembelajaran fiska Percobaan dapat dilakukan baik sebagai demonstrasi guru atau siswa, sebagai tim antara guru dan siswa, ataupun sebagai percobaan siswa.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6-7

Kesimpulan

Sangat berkaitan dengan langkah percobaan dan abstraksi. Catatan : Harus jelas apa yang dikerjakan siswa, dan bagaimana mereka mengerjakannya. Siswa mencatat data yang telah dikumpulakan atau pengetahuan yang diperoleh. sesudah kegiatan siswa harus melaporkan hasil mereka dan mendiskusikannya.

4. Kegiatan Akhir/Pemantapan Proses menjadikan apa yang telah dipelajari menjadi ”milik” siswa (internalisasi), hal ini dapat dilakukan dengan cara : penerapan (sangat baik bila berhubungandengan lingkungan siswa, seperti tubuh, keluarga, makanan, pekerjaan dan sebagainya) menjawab pertanyaan membuat ringkasan

6 - 8 Unit 6

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran IPA (Contoh )

Kelas Konsep IPA Topik Waktu

:V Tanggal : ............................ : Penyesuaian Diri Mahluk Hidup : Cara Hewan Menyesuaikan Diri dengan Lingkungan : 2 jam pelajaran

Kompetensi Dasar : 3.2. Siswa dapat mengidentifikasi penyesuaian diri hewan dengan lingkungan tertentu untuk mempertahankan hidup. Indikator Hasil Belajar : 1. Siswa dapat menjelaskan cara-cara hewan menyesuaikan diri terhadap lingkungan untuk melindungi diri dari musuhnya 2. Siswa dapat menjelaskan cara-cara hewan menyesuaikan diri terhadap lingkungannya untukmemperoleh makanannya. Media Pembelajaran o Poster binatang dan kartu binatang (adaptasi melindungi diri) o Gambar binatang yang lain, yaitu lAndak, walang sangit, belalang daun, belalang kayu. o Bahan lain : kertas manila berbagai warna, gunting, lem, kertas koran. Persiapan Sebelum pembelajaran siapkan selembar koran (2 halaman). Buatlah beberapa model kupu-kupu, 5 dari kertas koran, 2 dari kertas manila berwarna merah 3 dari kertas manila berwarna hijau, dan 3 dari kertas manila berwarna kuning. Tempelkan model kupu-kupu pada halaman dalam kertas koran lembar yang belakang, dan lembar depan sebagai tutup.

Skenario Pembelajaran Kegiatan Awal 1. Guru memasang koran yang telah ditempeli model kupu-kupu di papan tulis. Kemudian menuutup model kupu-kupu dengan lembar depan dari koran.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6-9

2. Membuka tutup koran selama kira-kira 10 detik, dan menugaskan siswa menghitung berapa jumlah kupu-kupu yang terdapat dalam koran tersebut. Hasil pengamatan siswa dicatat di tabel pengamatan yang telah disiapkan guru di papan tulis. 3. menugaskan kembali siswa mengamati jumlah kupu-kupu secara lebih cermat (siswa diminta maju kedepan dekat papan tulis untuk menghitung dengan teliti). Hasilnya kemdian dicatat dalam tabel.
Tabel 1

Hasil pengamatan jumlah model kupu-kupu
Nama Siswa 1. ............................... 2. . ............................ 3. dst Jumlah kupu-kupu dilihat Jumlah kupu-kupu dilihat secara teliti dari jarak jauh (Pengamata II ) (Pengamata I )

4. Meminta siswa membandingkan data da.. kedua pengamatan, dan mer Duskan masalah menggunakan panduan pertanyaasusebagai berikut : o Bandingkan jumlah kupu-kupu pada pengamatan I dan II (jumlah kupu-kupu pada pengamatan I lebih sedikit dari pada pengamatan II ). o Jelaskan mengapa, terdapat perbedaan jumlah kupu-kupu pada pengamatan I dan pengamatan II ? (kupu-kupu yang warnanya sama dengan warna koran tidak terlihat pada pengamatan I) o Apa keuntungannya bagi kupu-kupu yang warnanya sama dengan warna lingkungannya ? (tidak mudah dikenali musuhnya/pemangsanya) 5. Guru menginformasikan kepada siswa bahwa peristiwa yang ditunjukkan oleh kupu-kupu dikenal dengan istilah adaptasi (penyesuaian diri mahluk hidup terhadap lingkungan) 6. Siswa merumuskan masalah:
Apakah adaptasi juga terjadi pada hewan selain kupu-kupu ?

Kegiatan Inti : Bagaimana cara hewan menyesuaikan diri terhadap lingkungan ? 1. 2. 3. 4. Dalam kegiatan ini siswa bekerja secara kelompok beranggotakan 3 – 4 siswa. Setiap kelompok diberi beberapa kartu binatang. Setelah pengamatan siswa akan menentukan nama jenis hewan yang dimaksud Siswa mengidentifikasi cara-cara adaptasi hewan tersebut terhadap lingkungannya dan menentukan manfaat adaptasi tersebut. 5. Hasil pengamatan siswa dicatat dalam tabel di papan tulis sebagai berikut:

6 - 10 Unit 6

Tabel 2

Berbagai bentuk adaptasi hewan dan manfaatnya berdasarkan intepretasi gambar
Nama Hewan 1. Ikan (contoh) 2. Bunglon 3. Cicak 4. walang sangit 5. Belalang daun 6.lAndak 7. Belalang kayu 8. Kucing 9. Elang Ciri-ciri yang menunjukkan Manfaat adaptasi bentuk/cara adaptasi Warna perutnya putih dan Tidak mudah dikenali musuh warna punggungnya gelap

6. Siswa dibimbing merumuskan kesimpulan
1. Hewan memiliki berbagai bentuk/cara adaptasi guna melindungi diri terhadap musuhnya. 2. Hewan memiliki berbagai bentuk/cara adaptasi guna memperoleh makananya.

Kegiatan Akhir/ Pemantapan 1. Pada kegiatan ini guru menempelkan poster binatang pada stand atau papan tulis.Siswa mengidentifikasi jenis hewan yang terdapat dalam poster, Mengidentifikasi bentuk adaptasi dan menentukan manfaat dari cara adaptasi terebut. 2. Siwa ditugaskan membuat rangkuman hasil pembelajaran. Rangkuman yang dibuat siswa diharapkan misalnya sebagai berikut :
Hewan memiliki berbagai bentuk penyesuaian diri (adaptasi) untuk melindungi diri dari musuhnya, yaitu : 1. Melakukan kamuflase atau memiliki warna tubuh yang sama dengan warna lingkungannya, misalnya bunglon 2. Melakukan autotomi atau memutuskan ekornya, misalnya cecak 3. Menghasilkan bau busuk, misalnya walang sangit 4. Memiliki kuku dan gigi taring yang tajam, misalnya harimau, kucing 5. Memiliki cakar dan paruh yang kuat, misalnya elang 6. Memiliki bentuk menyerupai lingkungannya, misalnya belalang daun bentuk dan warna menyerupai daun 7. Menghasilkan cairan tinta, misalnya cumi-cumi 8. memiliki duri yang tajam,misalnya landak.

(Guru IPA ) ( .....................................)

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 11

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran IPA (Contoh ) Kelas / Smt Konsep IPA Topik Waktu : V / II Tanggal : ............................ : Pesawat sederhana : Katrol Memudahkan Pemindahan Benda : 2 jam pelajaran

Kompetensi Dasar : 5.2 Siswa dapat menjelaskan pesawat sederhana yang dapat membuat pekerjaan lebih mudah dan lebih cepat Indikator Hasil Belajar : 1. Siswa dapat melakukan percobaan untuk menunjukkan bahwa katrol dapat memudahkan mengangkat benda. 2. Siswa dapat meerapakan pengetahuan tentang katrol dalam kehidupan sehari hari. Media Pembelajaran
o o o o Tali ( 5 meter) Tongkat (2) Balok /beban Neraca pegas o o o o Katrol tunggal ( 2 ) Katrol gAnda Standar pengait

Persiapan Sebelum pembelajaran siapkan alat-alat yang diperlukan dan menguji kelaikan alat alat tersebut. Skenario Pembelajaran Kegiatan Awal Guru mengajak siswa bermain tarik menarik dengan tali dan tongkat. Empat orang siswa disuruh memegang dan menahan dua tongkat, dan seorang lagi mengikatkan ujung tali ke salah satu tongkat kemudian melintangkan tali seperti pada gambar 1 disamping • • •

Gambar 1.permainan dengan tali

Selanjutnya guru menyuruh siswa yang memegag tali menarik tali kuat-kuat, tetapi sebelum ditarik guru bertanya kepada seluruh siswa. Apakah temanmu akan berhasil menyatukan dua tongkat dengan cara menarik tali ? Siswa memperhatikan permainan dan menunggu hasil. Ternyata dua tongkat dapat disatukan/didekatkan. Diharapkan dari permainan tersebut dapat memunculkan permasalahan:

6 - 12 Unit 6

”Mengapa gaya satu orang mengalahkan gaya empat orang” Kegiatan Inti : • Guru mengajak siswa melakukan percobaan secara kelompok. Sebelum percobaan dimulai guru memberi informasi dan penjelasan: 1) tentang katrol ada 2 jenis yaitu katrol tetap ( katrol yang jika dipasang tidak dapat bergerak naik turun), katrol bebas jika dipasang bisa bergerak naik turun. 2) Cara melakukan percobaan dan cara mengukur tinggi balok yang sudah terangkat, jarak pergeseran neraca pegas, besar gaya dan cara mengamati arah gaya. Siswa secara berkelompok melakukan percobaan 1) Mengangkat benda langsung dengan neraca pegas . Angkatlah balok dengan pengait menggunakan neraca pegas setinggi 25 cm (gb. 2a). Ukurlah jarak pergeseran neraca pegas, besar gaya dan amati jumlah penggal tali

2) Mengangkat benda menggunakan satu katrol tetap. Pasang katrol pada bidang dan pasang tali yang mengikat pengait melalui katrol seperti gambar 2b. Tariklah tali kebawah sehingga balok terangkat setinggi 25 cm. Bacalah besar gaya,ukur pegeseran neraca dan amati jumlah penggal tali. Catat pada tabel pengamatan
Tabel 1: Hasil pengukuran dan pengamatan No. 1 2 3 Mengangkat setinggi 25 cm Langsung neraca pegas Menggunakan katrol tetap benda Arah gaya Besar gaya Jumlah penggal tali Jarak pergeseran neraca pegas

dengan Ke atas satu Kebawah Ke samping

Menggunakan satu Kebawah katrol tetap dan satu Ke samping katrol bebas

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 13

Siswa dibimbing merumuskan kesimpulan Dengan dipandu melalui peragaan guru mendemonstrasikan kembali penggunan katrol.
Kesimpulan : • • • • Dengan menggunakan satu katrol tetap, gaya tarik benda sama besar dengan gaya benda Katrol tetap mengubah arah gaya untuk mengangkat benda yaitu ke bawah atau ke samping Satu katrol tetap memudahkan penarikan benda karena menarik benda ke bawah atau ke samping lebih mudah dari pada menarik benda ke arah atas Menggunakan satu katrol tetap dan satu katrol bebas, gaya tarik benda = ½ gaya berat benda.

Kegiatan Akhir/ Pemantapan • • Guru meminta siswa menjelaskan mengapa tarikan satu orang siswa dapat mengalakan tarikan 4 orang siswa. (seperti dalam permainan di awal pembelajaran) Jelaskan keuntungan dan kerugian dari penggunaan masing-masing jenis katrol di bawah ini

.........tgl , bulan tahun (Guru IPA )

( .....................................)

6 - 14 Unit 6

Latihan 1: Buatlah Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ( RPP ) dengan ketentuan sebagai berikut ; 1. Satu konsep Fisika dan satunya lagi konsep biologi (Berdasarkan Kurikulum). 2. Alokasi waktu 2 jam pelajaran. 3. Perhatikan prinsip – prinsip pembelajaran IPA SD (berpusat pada siswa, konstruktivis, belajar berdasar pengalaman ) Rambu-Rambu 1. Sebelum Anda menyusun RPP siapkan kurikulum dan silabus, kemudian pilih topik pembelajaran. 2. Ikuti langkah langkah penyusunan RPP dan perhatikan contoh! 3. Diskusikan dengan teman Anda, mintalah masukannya.

C. Rangkuman
Sebelum guru melaksanakan pembelajaran seharusnya mempersiapkan diri dengan menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran, karena dengan rencana pelaksanaan pembelajaran tersebut seorang guru memiliki acuan yang jelas dalam melaksanakan pembelajaran. Dengan demikian kegiatan pembelajaran yang dilaksanakan guru dapat lebih terarah dan berjalan efisien dan efektif. Dalam pengembangan rencana pelaksanaan pembelajaran hendaknya memperhatikan kompetensi yang harus dikuasai siswa, materi pembelajaran, menggunakan berbagai pendekatan dan metode yang sesuai, menggunakan media untuk mendekatkan siswa dengan pengalaman langsung, serta penilain autentik. Langkah pengembangan rencana pelaksanaan pembelajaran, dimulai dengan menulis identitas, kemudian kompetensi dasar dan perumusan indikator, mendaftar kebutuhan media, dilanjutkan menyusun skenario pembelajaran dan diakhiri dengan menetukan cara dan prosedur evaluasi dan tindak lanjut.

D. Tes Formatif Unit 6 Subunit 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan ! 1. Sebelum pelaksanaan pembelajaran seorang guru membuat rencana pelaksanaan pembelajaran untuk keperluan ...

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 15

a. b. c. d.

administrasi pembelajaran pelaksanaan pembelajaran profesionalisme pembelajaran formalitas pembelajaran

2. Rencana pelaksanaan pembelejaran memiliki manfaat bagi guru sebagai berikut, kecuali … a. pedoman bagi guru untuk melaksanakan kegiatan pembelajaran agar lebih berjalan efisien dan efktif dalam mencapai tujuan b. guru akan terhindar dari keberhasilan secara tidak sengaja c. Sebagai pedoman menentukan langkah dan strategi yang tepat dalam pembelajaran d. guru akan terhindar dari keberhasilan secara sengaja 3. Dalam kurikulum IPA kelas III SD tercantum kompetensi dasar sebagai berikut : Mengidentifikasi sifat-sifat benda berdasarkan pengamatan meliputi benda padat, cair, dan gas. Salah satu indikator hasil belajar yang dapat dirumuskan adalah sebagai berikut... a. melalui pengamatan siswa dapat menemukan sifat benda padat, benda cair dan benda gas b. melalui penjelasan guru siswa dapat membedakan antara benda padat dengan benda cair c. melalui tanya jawab siswa dapat mengenal ciri-ciri benda padat, benda cair, benda gas d. melalui penjelasan guru siswa dapat menemukan sifat benda padat,cair dan gas 4. Dalam merumuskan indikator hasil belajar seyogyanya memperhatikan hal –hal sebagai berikut , kecuali... a. karakteristik siswa b. kebutuhan siswa c. kebutuhan guru d. berupa kata kerja yang terukur 5. Jika hasil belajar yang dirumuskan dalam pembelajaran : ” siswa dapat menyimpulkan pengaruh gaya terhadap suatu benda. Pengalaman belajar yang sesuai untuk mencapai hasil belajar tersebut adalah... a. siswa memperhatikan penjelasan guru b. siswa membaca buku ajar c. siswa melakukan percobaan d. siswa berdiskusi 6. kegiatan yang dapat dipilih dalam kegiatan awal pembelajaran antara lain, kecuali… a. percobaan / demonstrasi yang dilakukan oleh guru b. review atau melanjutkan pelajaran terdahulu yang tidak lengkap

6 - 16 Unit 6

c. mengamati / membahas penerapan teknis dalam lingkungan d. mengecek kehadiran siswa 7. Kegiatan yang dapat dipilih dalam kegiatan Inti pada pembelajaran IPA antara lain, kecuali... a. percobaan / demonstrasi yang dilakukan oleh guru atau siswa b. review atau melanjutkan pelajaran terdahulu yang tidak lengkap c. mengamati / membahas penerapan teknis dalam lingkungan d. simulasi /bermain peran 8. Hasil belajar yang diharapkan dalam pembelajaran: Siswa dapat menunjukkan bahawa udara memuai jika dipanaskan” Kegiatan pembelajaran yang dilakukan adalah memanaskan udara dalam tabung erlenmeyer yang ditutp balon, sesaat kemudian balon mengembang. Soal yang sesuai untuk mengukur kompetensi hasil belajar tersebut adalah ... a. jelaskan mengapa ban sepeda yang dipompa keras akan mengembang ? b. tunjukkan dengan suatu percobaan sederhana untuk membuktikan bahwa udara memuai jika dipanaskan c. jelaskan mengapa ban sepeda jika dipompa semakin keras ? d. jelaskan mengapa ban sepeda dapat meletus jika diletakkan di tempat yang panas ? 9. Urutkan langkah kegiatan pembelajaran IPA berikut secara logis, agar pembelajaran berorientasi pada penemuan ! 1. memberi contoh dalam kehidupan sehari-hari tentang topik yang diajarkan 2. melakukan percobaan 3. merumuskan masalah 4. merumuskan kesimpulan 5. menunjukkan feomena a. 3 – 2 – 4 – 5 – 1 b. 1 – 3 - 4 – 2 - 5 c. 5 – 3 – 2 – 4 – 1 d. 3 – 2 – 1 – 4 - 5 10. Seorang guru mengajar dengan cara menjelaskan suatu konsep kepada siswanya dengan menggunakan transparansi yang dibuat sangat menarik. Dengan penjelasan yang sangat runtut, hampir semua siswa terpaku mendengarkan penjelasan guru tersebut. Cara pembelajaran guru tersebut menurut Anda ... a. pembelajarn tersebut berorientasi pada aktivitas siswa dan guru b. pembelajarn tersebut berorientasi pada aktivitas guru c. pembelajarn tersebut berorientasi pada media dan materi d. pembelajarn tersebut berorientasi pada aktivitas siswa

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 17

Subunit 2 Diagnostik dan Remediasi Kesulitan Belajar
A. Pengantar
Keberhasilan siswa dalam mencapai kompetensi yang telah ditetapkan merupakan suatu kebahagiaan tersendiri bagi seorang guru. Namun dari hasil assesmen yang dilakukan guru diketahui adanya siswa yang telah mencapai kompetensi yang diharapkan dan ada yang belum mencapai kompetensi tersebut. Pada hal seorang guru dituntut untuk dapat menghantarkan siswa mencapai ketuntasan belajarnya atau mencapai kompetensi yang diharapkan. Oleh karena itu, guru hendaknya memberi bantuan kepada siswa yang belum mencapai kompetensi yang diharapkan, kegiatan guru terebut dikenal dengan kegiatan remidiasi. Berkenaan dengan kegiatan diagnostik dan remediasi, dalam unit ini Anda diajak mengkaji hakekat diagnostik dan remediasi serta penerapannya dalam pembelajaran. Pengetahuan tentang kegiatan diagnostik dan remidiasi serta kemampuan untuk menerapkannya dalam pembelajaran akan sangat membantu Anda dalam upaya meningkatkan prestasi belajar siswa secara optimal sesuai dengan kemampuannya.

1. Diagnostik Kesulitan Belajar
Suatu kenyataan sering dijumpai oleh seorang guru mendapati siswa-siswanya tidak dapat mencapai prestasi secara maksimal, prestasi belajarnya biasa-biasa saja bahkan mungkin lebih rendah. Bagaimana dengan pengalaman Anda selama menjadi seorang guru. Jika Anda mendapati di antara siswa-siswa Anda demikian apa yang Saudara pebuat ? Anda tentunya tidak tinggal diam, tetapi Anda pasti akan membantunya mengatasi kesulitan belajar yang dialami siswa Anda tersebut. Bagaimana supaya bantuan yang Anda berikan dapat berhasil secara efektif ? Bantuan Anda hanya akan berhasil secara efektif bilamana Anda secara teliti dapat memahami sifat-sifat kesulitan, mengetahui secara tepat faktor-faktor yang menyebabkan, serta menemukan berbagai cara mengatasinya yang relevan dengan faktor penyebabnya. Kegiatan yang Anda lakukan tersebut dalam mengidentifikasi kesulitan belajar (baca: miskonsepsi) disebut kegiatan diagnostik kesulitan belajar. Jadi yang dimaksud diagnostik kesulitan belajar adalah usaha untuk menemukan miskonsepsi. Melalui kegiatan diagnostik, guru akan mengetahui bentuk-bentuk kesulitan belajar.

6 - 18 Unit 6

Perhatikan gambar berikut 6.1. Sebuah kelereng dijatuhkan pada ujung sebelah kiri sebuah pipa yang berbentuk setengah lingkaran. Karena sangat licin, kelereng hampir tidak mengalami hambatan selama melewati pipa ini, Pilihkah arah gerak kelereng itu: a, b, atau c, pada saat ke luar dari lobang yang ada di ujung sebelah kanan. Bagi siswa yang memilih a, mereka mempunyai pendapat kelereng telah bergerak setengah melingkar maka akan melanjutkan geraknya hingga menjadi satu lingkaran penuh. Bagi yang memilih b, mengatakan arah gerak melingkar adalah arak garis singgungnya. Kesalahan a disebabkan siswa menganggap arah gerak melingkar sama dengan arah busur lingkaran. . Karena itu, arah kelereng pada saat ke luar dari lobang sama dengan arah garis singgung pada tempat itu. Arah garis singgung di tenpat itu dinyatakan dengan b.
1. Arah gerak melingkar

a

b

c

Gambar 6.1

Bagi siswa yang memilih c, mereka menggunakan hasil pengamatan sehari-hari. Jika tanpa halangan, kelereng akan melesat ke kanan sebelum jatuh di tanah. Yang mana yang miskonsepsi? Pilihan a dan c adalah mis. Dengan cara ini, Anda dapat menentukan kesalahan siswa dalam memahami arah gerak melingkar. Anda juga dapat menentukan penyebab kesalahan itu. Kesalahan a disebabkan siswa menganggap arah gerak melingkar sama dengan arah busur lingkaran. Kesalahan b disebabkan Kesalahan a disebabkan siswa menganggap arah gerak melingkar sama dengan arah busur lingkaran. Kesalahan b disebabkan karena siswa menganggap gerak melingkar harus ada penahan dari sebelah luar (misal: dinding pipa itu). Tanpa penahan kelereng akan bergerak ke arah luar. Perhatikan gambar sebelah ini. Ada sepotong balok kayu dan dua lembar daun kering. Benda-benda itu berada di satu tempat yang sama tinggi dari tanah. Pada suatu saat, benda-benda itu dilepaskan dari tempatnya, dan langsung bergerak ke bawah. Jika tidak ada pengahalang lain, juga tidak ada angin, maka:

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 19

• • •

Semua benda itu sampai di tanah secara bersamaan Balok lebih dulu sampai di tanah Daun lebih lambat sampai di tanah karena tertiup angin

2. Benda jatuh bebas
Balok kayu Daun kering

Siswa yang memilih b dan c adalah mereka yang mis. Kesalahan ini disebabkan oleh anggapan bahwa semakin berat semakin cepat sampai di tanah. Akan menjadi lebih lambat lagi pada saat mereka menggabungkan pengaruh angin terhadap lintasan.

.

Tanah

Gambar 6.2 3. Perubahan bentuk zat cair

a b Air c

Gambar 6.3

6 - 20 Unit 6

Perhatikan gambar di 6.3. Air di dalam wadah ’a’ dicurahkan semua ke wadah ’b’. Kemudian, beberapa menit setelah itu dari wadah ’b’ dicurahkan semua ke dalam wadah ’c’. Pilihlah pernyataan yang benar di bawah ini. Volume air di dalam wadah ’a’ paling besar Volume air di dalam wadah ’b’ paling kecil Volume air pada ke-3 wadah ini sama
Mereka yang memilih jawaban a dan b di landasi oleh pemikiran bahwa semakin besar wadah semakin banyak isinya. Sekali pun air itu hanya dipindahkan dari suatu wadah ke wadah yang lain.

Mencermati ketiga contoh tes diagnostik ini, apa yang membedakan antara tes diagnostik dengan tes hasil belajar? Apa yang Anda cari dengan menyelenggarakan tes hasil belajar? Betul, Anda mencari tahu apa yang sudah difahami/dikuasai/dimengerti siswa. Tes hasil belajar menunjukkan apa yang telah dapat dikerjakan siswa. Sebaliknya, tes diagnostik digunakan untuk mencari tahu apa yang tidak dapat dikerjakan siswa. Ini mirip dengan diagnosa yang dilakukan seorang dokter. Ia mencoba mencari tahu penyakit yang diderita pasien, melalui halhal yang dapat dilakukan oleh orang yang sehat, tetapi tidak dapat dikerjakan oleh pasien tersebut. Sekali lagi, tes diagnostik menemukan kesulitan yang dialami siswa lewat penggalian miskonsepsi. Anda dapat menggunakan dan mempelajari contohcontoh yang telah disajikan pada unit 3. Pada bagian itu ada dua jenis alat untuk menggali miskonsepsi, yaitu wawancara da. Tes tertulis. Ada tiga macam wawancara yang dapat Anda gunakan. Demikian juga, ada banyak model tes tertulis yang telah dikembangkan, Anda dipersilahkan memilih salah satu di antara cara-cara tersebut. Pada umunya, miskonsepsi menyebabkan kesulitan belajar. Diagnostik kesulitan belajar diberikan diakhir suatu proses pembelajaran untuk mencari tahu apakah ada siswa yang tidak memahami materi yang baru saja dipelajari.

2. Kegiatan remedial
Sebagai catatan, hingga kini ada dua istilah yang sering diguanakan di Indonesia berkaitan dengan kegiatan ini, yaitu: remediasi dan remedial. Remediasi mepunyai padanan remediation dalam bahasa Inggris. Kata ini berakar kata ‘to remedy’ yang bermakna menyembuhkan. Remediasi merujuk pada proes penyembuahan. Remedial merupakan kata sifat. Karena itu dalam bahasa Inggris selalu bersama dengan kata benda, misalnya ‘remedial work’, yaitu pekerjaan penyembuhan, ‘remeial teaching’ – pengajaran penyembuhan. Dsb. Di Indonesia, istilah ‘remedial’ sering ditulis berdiri sendiri sebagai kata benda. Mestinya dituliskan menjadi pengajaran remeial, atau kegiatan remedial. Dalam bagian ini istilah remediasi dan remedial digunakan bersama-sama, yang merujuk pada suatu proses membantu siswa mengatasi kesulitan belajar terutama mengatasi miskonsepsi-miskonsepsi yang dimiliki.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 21

Sebelum kita membahas apa itu remidiasi, cobalah Anda jawab pertanyaan berikut ini. “Apakah pemberian ujian ulang/tes ulang kepada siswa yang memperoleh nilai ujian/tes dibawah standar termasuk kegiatan remidiasi “? Apa jawaban Anda ? Jawabannya bisa “ya” bisa juga “tidak “ Mengapa demikian ? Untuk memperjelas jawaban di atas, mari kita kaji terlebih dahulu pengertian ”remidiasi”. Dalam random House Webster’s College Dictionary (1991), remediasi diartikan sebagai intended to improve poor skill in specified field. Remediasi adalah kegiatan yang dilaksanakan untuk membetulkan kekeliruan yang dilakukan siswa. Kalau dikaitkan dengan kegiatan pembelajaran, kegiatan remediasi dapat diartikan sebagai suatu kegiatan yang dilaksanakan untuk memperbaiki kegiatan pembelajaran yang kurang berhasil. Kurang berhasilnya pembelajaran biasanya ditunjukkan oleh ketidakberhasilan siswa dalam menguasai kompetensi yang diharapkan dalam pembelajaran. Dari pengertian di atas diketahui bahwa suatu kegiatan pembelajaran dianggap sebagai kegiatan remediasi apabila kegiatan pembelajaran tersebut ditujukan untuk membantu siswa yang mengalami kesulitan dalam memahami materi pelajaran. Guru melaksanakan perubahan dalam kegiatan pembelajarannya sesuai dengan kesulitan yang dihadapi para siswa. Kita kembali pada pertanyaan di atas Apakah pemberian ujian ulang/tes ulang dapat dianggap sebagai kegiatan remediasi. Kegiatan pemberian ujian ulang / tes ualang dapat dianggap sebagi kegiatan remedial apabila sebelumpemberian ujian/tes ulang diberikan, guru melaksanakan kegiatan pembelajaran yang membantu siswa menguasai kompetensi / keterampilan yang belum dikuasainya. Tetapi, apabila guru langsung memberikan ujian ulang tanpa melakukan pembelajaran tambahan yang membantu siswa mengatasi kesulitan yang dihadapinya, maka pelaksanaan ujian ulang bukan termasuk kegiatan remediasi. Mari kita lanjutkan ketiga contoh diagnostik. Kita mulai dari contoh pertama, arah gerak melingkar. Dari soal tes itu ada dua kerangka pikir yang membuat siswa mengalami kesulitan memahami konsep arah gerak melingkar. Pertama, arah gerak sama dengan arah busur lingkaran yang dilintasi (Jawaban ‘a’). Kedua, agar gerak melingkar tetap berlangsung perlu ‘penahan’ di sebelah luar lintasan., seperti pipa itu. Jika tidak ada penahan, benda meninggalkan lintasan (Jawaban ‘c’). nah, itu, bagi seorang dokter berarti penyakit yang diderita pasien. Selanjutnya, ia membuat resep. Inilah remediasinya. Sekarang, keadaan itu merupakan ‘penyakit’ yang diderita siswa. Anda, sebagai guru berbuat seperti seorang dokter yang ‘membuat resep’ untuk menyembuhkan siswa ini. Bagaimana cara?

6 - 22 Unit 6

a 1

Gambar 6.4

Jika betul arah gerah sesuai dengan arah lintasan lingkaran maka arah resultan antara arah kecepatan itu dengan kecepatan yang ditimbulkan oleh gaya sentrpetal masuk ke ‘dalam’. Karena ini terjadi pada setiap titik dalam akan mengarah ke dalam. Kalau ini terjadi makan tidak terbentuk lintasan lingkaran, Tetapi berbentuk seperti spiral ‘obat nyamuk’ tiga roda, makin lama makin pendek jari-jarinya. Ternyata bukan seperti spiral. Maka, arah gerak memang tidak searah dengan lintasan lingkaran. Yang betul arah gerak melingkar di suatu titik pada lintasan adalah arah garis singgung. Resultannya menghasilkan gerak melingkaran beraturan.

v

1

Gambar 6.5

Anda dipersilahkan melakukan senidiri. Silahkan buat rancangan skenario untuk jawaban yang ‘c’. Mari kita lanjutkan pada contoh kedua. Anda dapat mencoba di kelas sendiri. Pegang di tangan kiri sebuah penghapus, dan ditangan kanan selembar kertas mendatar. Angkat kedua tangan di atas kepala. Kemudian lepaskan bendan-benda itu bersamaan. Apakah kedua benda itu sampai di lantai secara bersamaan? Tidak!. Yang yang lebih dulu? Penghapus! Kenapa kertas lebih lambat? Karena kertas melayang-layang. Kenapa kertas melayang-layang? Karena ditiup angin. Angin menghalangi gerak kertas.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 23

Gambar 6.5

Coba, sekarang, lembar kertas itu Anda remas hingga menjadi segumpal kecil. Ulangi langkah awal. Pegang penghapus di tangan kiri dan segumpal kertas remasan di tangan kanan. Angkat setinggi mata. Lepaskan bersama-sama. Apakah kedua benda ini mencapai tanah dalam waktu yang bersamaan? Kalau belum yakin ulangi lagi ulangi lagi. Nah, Anda telah mencoba. Mereka akan sampai di lantai dengan waktu yang sama. Jadi, kalau tidak ada penghalang, waktu yang diperlukan oleh sebuah benda yang jatuh untuk sampai di lantai tidak tergantung oleh beratnya.

Gambar 6.7

Kita lanjut ke contoh ketiga. Ari dipindah dari satu wadah ke wadah yang lain tanpa ditambah atau dikurangi, hanya dimasukkan ke wadah a, dipindahkan ke wadah b,

6 - 24 Unit 6

dan terakhir ke wadah c. Bagi sejumlah siswa SD kelas rendah masih sulit untuk memahami bahwa volume fluida tidak berubah jika fluida itu diwadai dengan bentuk berlain-lainan. Untuk meremediasi miskonsepsi seperti ini, siswa diajak mengamati secara langsung saja. Disiapkan satu gelar ukuran dan beberapa botol/gelas yang bentuknya berbedabeda. Air dimasukkan ke gelas ukur. Anak disuruh memberi tanda letak permukaan air saat itu. Kemudian dicurahkan ke dalam salah satu botol/gelas didiamkan beberapa saat. Selanjutnya, di curahkan kembali ke gelas ukur. Siswa diminta mengamati lagi posisi permukaan air pada gelas ukur itu lagi berubah atau tidak. Kalau berubah berarti volume berubah kalau tidak berarti volume tetap. Langkah ini dilanjutkan dengan botol/gelas yang lain. Lalu siswa diminta menyimpulkan sendiri. Cara seperti ini disebut remediasi dengan pengajaran ulang. Ada banyak cara yang lain, misalnya membuatkan buku bacaan alternative (Leo Sutrisno, M. Bakau darimin 2001), membuat ‘booklet’ dan permainan (Leo Sutrisno 1990). Booklet berupa uraian pendek untuk setiap miskonsepsi yang dimiliki siswa. Masing-masing uraian ditempatkan pada satu lembar kertas yang terpisah. Siswa dapat mempergunakan secara lepas-lepas sesuai dengan kebutuhan mereka. Permainan juga dapat dirancang untuk membuat/melakukan remediasi. Salah satu yang dapat dipakai adalah permainan monopoli dan permainan ular tangga, Setiap kartu ditulisi konseps atau miskonsepsi tentang satu konsep. Pemain yang mendapatkan kertu miskonsepsi kena denda, pemain yang mendapat kartu berisi konsepsi diijinkan melanjutkan. Setiap kali mengambil sebuah kartu siswa diminta membaca keras-keras agar didengar kawannya dan dia sendiri. Dengan cara itu ia meremediasi dirinya sendiri.

3. Tujuan dan Fungsi Kegiatan Remedial a. Apa Tujuan dan Fungsi Remediasi?
Tujuan guru melaksanakan kegiatan remedial adalah membantu siswa yang mengalami kesulitan menguasai kompetensi yang telah ditentukan agar mencapai hasil belajar yang lebih baik. Secara umum tujuan kegiatan remdiasi adalah sama dengan pembelajaran pada umumnya yakni memperbaiki miskonsepsi siswa sehingga yabs mencapai kompetensi yang telah ditetapkan berdasarkan kurikulum yang berlaku. Secara khusus kegiatan remediasi bertujuan membantu siswa yang belum tuntas menguasai kompetensi ditetapkan melalui kegiatan pembelajaran tambahan. Melalui kegiatan remediasi siswa dibantu untuk mengatasi kesulitan belajar yang dihadapinya.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 25

Sebagai salah satu upaya membantu siswa yang mengalami kesulitan belajar, kegiatan remediasi dengan cara memperbaiki cara dan sikap belajarnya, di samping guru sendiri memperbaiki cara pembelajaran yang dilaksanakannya memiliki beberapa fungsi yang penting untuk keseluruhan proses pembelajaran. Warkitri (1991) menyebutkan enam fungsi kegiatan remediasi, yaitu: fungsi kuratif, pemahaman, penyesuaian, pengayaan, akselerasi, dan terapeutik. • Fungsi Korektif

Kegiatan remediasi mempunyai fungsi korektif dalam kegiatan pembelajaran karena melalui kegiatan remediasi guru memperbaiki cara mengajar dan siswa memperbaiki cara belajar. Berdasarkan hasil analisis kesulitan belajar siswa, guru memperbaiki berbagai aspek proses pembelajaran, mulai dari rumusan indikator hasil belajar, materi, pengalaman belajar dan evaluasi serta tindak lanjut. Dalam kegiatan remediasi guru merumuskan kembali kompetensi dan indikator hasil belajar sesuai dengan kesulitan yang dihadapi siswa; mengorganisasi dan mengembankan materi pembelajaran sesuai dengan taraf kemampuan siswa, memilih dan menerapkan berbagai alat dan media serta sumber belajar uantuk memudahkan siswa belajar, memilih dan menetapkan pengalaman belajar yang sesuai; dan sebagainya. Sebagai contoh jika seorang guru telah mengetahui bahwa yang menyebabkan siswa mengalami kesulitan belajar adalah disebabkan pengalaman belajar tidak konkrit, maka guru memperbaiki kegiatan pembelajaran dengan cara mengkonkritkan pengalaman belajar, atau apabila siswa tidak mencapai kompetensi yang diharapkan karena penjelasan guru terlalu dominan dan abstrak, maka dalam kegiatan remedial guru lebih banyak memberi kesempatan kepada siswa lebih aktif dan berperan serta dalam pembelajaran dan ditunjang dengan menggunakan metode dan media yang mempermudah siswa memahami konsep. Selain itu dengan kegiatan remedial siswa juga dituntut memperbaiki cara dan sikap dan cara belajarnya, sesuai dengan kelemahan dan kelebihan yang dimilikinya. Apabila siswa menyadari bahwa ketidakpahamanya terhadap materi yang disajikan guru disebabkan ketidakseriusan dalam memperhatikan penjelasan guru atau tidak mngerjakan tugas dengan sungguhsungguh, maka siswa harus mengubah sikap tersebut. Siswa dituntut untuk selalu memusatkan perhatiannya pada kegiatan belajar yang dilakukannya atau mengerjakan latihan dan tugas dengan sungguh-sungguh. • Fungsi pemahaman

Dengan kegiatan remedial diharapkan terjadi proses pemahaman baik bagi guru dan siswa. Bagi seorang guru untuk melaksanakan kegiatan remedial, terlebih dahulu harus memahami kelebihan dan kelemahan kegiatan pembelajaran yang dilakukannya. Sebelum seorang guru menentukan jenis kegiatan remedial yang akan dilakukan, guru terlebih dahulu mengevaluasi kegiatanpembelajaran yang telah dilaksanakannya. Apakah, strategi dan metode pembelajaran yang digunakan sudah tepat? Apakah pengalaman belajar yang dipilih sesuai dengan tingkat perkembangan siswa? Apakah media dan alat yang digunakan dapat mempermudah pemahaman

6 - 26 Unit 6

siswa?. Berdasarkan pembelajarannya.

hasil

pemahaman

ini,

guru

memperbaiki

kegiatan

Bagi siswa, kegiatan remedial diharapkan siswa dapat memahami kelebihan dan kelemahan cara dan sikap belajarnya. Selama kegiatan pembelajaran apakah siswa telah berperan aktif atau belum ? apakah sudah mengerjakan tugas dengan serius ?. Dengan pemahaman ini, diharapkan siswa akan memperbaiki sikap dan cara belajarnya sehingga dapat mencapai hasil belajar yang lebih baik. • Fungsi Penyesuaian

Kegiatan remedial memiliki fungsi penyesuaian, yaitu dalam remedial seorang guru dalam melaksanakan pembelajarannya harus menyesuaikan dengan karakteristik siswa. Dalam menentukan hasil belajar siswa dan materi pembelajaran disesuaikan dengan kesulitan yang dihadapi siswa. Kegiatan pembelajaran yang dilaksanakan guru harus menerapkan kekuatan yang dimiliki individu siswa melalui penerapan berbagai metode dan alat /media pembelajaran. • Fungsi Pengayaan

Kegiatan remedial memilki fungsi pengayaan bagi proses pembelajaran karena melalui kegiatan remedial guru memanfaatkan sumber belajar, metode pembelajaran, alat bantu pembelajaran yang lebih bervariasi dari pada pembelajaran biasa. Dalam kegiatan remedial guru dapat meminta siswa untuk membaca Daftar Pustaka lain atau akses internet yang ada kaitannya dengan materi yang belum difahami. Guru juga menerapkan penggunaan metode pembelajaran yang bervariasi dan pemanfaatan media, sumber belajar sesuai karakteristik siswa sehingga siswa dapat melakukan proses belajar secara efektif. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan guru tersebut merupakan pengayaan dalam proses pembelajaran. • Fungsi akselerasi

Kegiatan remedial memiliki fungsi akselerasi terhadap proses pembelajaran, karena melalui kegiatan remedial guru dapat mempercepat penguasaan siswa terhadap materi pelajaran. Dengan menambah waktu dan frekuensi pembelajaran guru telah mempercepat proses penguasaan materi pelajaran siswa. Tanpa kegiatan pembelajaran maka siswa akan semakin tertingal dengan teman-temannya yang telah menguasai materi pelajaran. • Fungsi Terapiutik

Kegiatan remedial mempunyai fungsi terapiutik karena melalui kegiatan remedial guru dapat membantu mengatasi kesulitan belajar siswa yang berkaitan dengan aspek sosial pribadi. Biasanya siswa yang merasa dirinya kurang berhasil dalam belajar sering merasa rendah diri atau terisolasi dalam pergalan dengan teman-temannya. Dengan membantu siswa mencapai prestasi belajar yang lebih baik melalui kegiatan

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 27

remedial berarti guru telah membantu siswa meningkatkan rasa percaya dirinya. Tumbuhnya rasa percaya diri membuat siswa tidak merasa rendah diri dan dapat bergaul dengan teman-temannya. b. Pendekatan dalam Kegiatan Remedial Sebelum membahas pendekatan kegiatan remedial cobalah Anda jawab pertanyaan berikut ini : Kapankah kegiatan remedial itu dilaksanakan ? Apakah bisa dilaksanakan sebelum pembelajaran ? Pada saat pelaksanaan bembelajaran berlangsung ? Atau hanya dapat dilaksanakan setelah kegiatan pembelajaran ? Apakah jawaban Anda ? Jawabannya bisa sebelum kegiatan pembelajaran biasa, setelah pembelajaran biasa, atau selama berlangsungnya kegiatan pembelajara. Mengapa demikian ? Untuk memperjelas jawaban di atas, mari kita simak pendapat Warkitri (1991) mengemukakan tiga pendekatan dalam kegiatan remedial. Ketiga pendekatan tersebut adalah pendekatan yang bersifat preventif, kuratif,dan pengembangan. 1. Pendekatan preventif Apabila kegiatan remedial dilakukan untuk membantu siswa yang diduga akan mengalami kesulitan belajar, kegiatan ini dikenal dengan kegiatan remedial yang bersifat preventif. Kegiatan preventif dilakukan sebelum kegiatan pembelajaran biasa dilaksanakan. Anda mungkin bertanya bagaimana guru mengetahui siswa-siswa yang mungkin menghadapi kesulitan belajar padahal kegiatan pembelajaran belum dilaksanakan. Seorang guru yang berpengalaman, guru yang senantiasa memperhatikan karakteristik siswa, tentunya telah mengetahui potensi yang dimiliki siswanya baik kelebihan maupun kekurangan yang ada pada setiap siswanya. Dari beberapa kegiatan pembelajaran yang telah dilakukan guru. Seorang guru akan mengetahui siswa tertentu memiliki kelemahan dalam proses belajar IPA, misalnya dalam melaksanakan eksperiment, atau membuat kesimpulan, dan sebagainya. Sehingga guru memberi kesempatan kepada siswa-siswa tersebut untuk berlatih lebih banyak. Atau mungkin siswa lain memiliki kelemahan memahami konsep yang disampaikan secara abstrak, sehingga guru selalu menggunakan media untuk mengkonkretkan konsep yang abstrak sehingga mudah dicerna oleh siswa tersebut. Saya yakin Anda juga sudah cukup berpengalaman dalam hal ini. Anda tidak perlu khawatir, jika Anda belum berpengalaman Anda dapat menggunakan salah satu cara misalnya dengan tes atau cara lain dalam menggali pengetahuan awal siswa (prekonsepsi siswa) untuk mengetahui materi yang sudah dikuasai siswa sebelum kegiatan pembelajaran dilaksanakan.

6 - 28 Unit 6

Teknik-teknik tersebut dapat Anda simak kembali pada unit 3 sub unit 2 pada pembahasan terdahulu.

Gambar. 6.8.

Pendekatan preventif Pre test adalah salah satu jenis alat evaluasi yang digunakan guru sebelum kegiatan pembelajaran dilaksanakan. Berdasarkan hasil pre test guru dapat mengelompokkan siswa menjadi tiga kelompok, yaitu kelompok siswa yang akan mampu menguasai kompetensi sesuai dengan waktu yang disediakan, kelompok siswa yang akan mampu menguasai kompetensi lebih cepat dari waktu yang disediakan, dan kelopok siswa yang memerlukan waktu tambahan untuk menguasai kompetensi yang diharapkan. Kegiatan remedial diberikan kepada kelompok siswa yang memerlukan waktu tambahan dari waktu yang tersedia adalah kegiatan remedial yang bersifat preventif 2. Pendekatan kuratif Kegiatan remedial dipandang bersifat kuratif apabila pelaksanaan kegiatan remedial dilakukan untuk membantu mengatasi kesulitan siswa setelah siswa mengikuti kegiatan pembelajaran. Kegiatan remedial yang bersifat kuratif dilaksanakan karena berdasarkan hasil evaluasi pada kegiatan pembelajaran diketahui bahwa siswa belum mencapai kreteria keberhasilan minimal yang telah ditetapkan. Biasanya setelah membahas satu konsep atau pokok bahasan guru melaksanakan tugas sumatif. Dari hasil evaluasai formatif tersebut diketahui ada beberapa siswa yang telah mencapai kriteria keberhasilan yang telah ditetapkan, dan ada pula siswa yang belummencapai kriteria keberhasilan yang diharapkan. Bantuan yang diberikan

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 29

guru kepada kelompok siswa yang belum mencapai keberhasilan merupakan kegiatan remedial kuratif, karena guru ngin membantu siswa mencapai kompetensi /keberhasilan yang belum tercapai.

3. Pendekatan yang bersifat Pengembangan Pendekatan yang bersifat pengembangan apabila kegiatan remedial dilaksanakan selama berlangsungnya kegiatan pembelajaran. Melalui kegiatan remedial yang bersifat pengembangan, guru mengharapkan siswa yang mengalami kesulitan belajar (mencapai kriteria keberhasilan) secara bertahap dan segera dapat mengatasi kesulitan yang dihadapinya. Misalanya, ketika guru sedang membahas pokok bahasan ” Tinggi rendah dan kuat lemahnya bunyi ”, seorang siswa mengalami kesulitan untuk membedakan antara bunyi tinggi dan bunyi kuat. Untuk siswa tersebut guru dapat memberikan bantuan secara individual, pada saat guru memberikan tugas melakukan eksperimen bagi siswa-siswa yang lainnya. Pendekatan yang bersifat pengembangan ini memerlukan kreatifitas guru dan proses pembelajarannya didasarkan pada pengetahuan awal siswa. Oleh karenanya sangat penting bagi guru menggali prekonsepsi siswa pada etiap pembelajaran yang dilaksanakannya.

4. Jenis - Jenis Kegiatan Remedial
Kegiatan –kegiatan yang dapat dilakukan guru dalam rangka membantu siswa yang mengalami kesulitan belajar diantaranya sebagai berikut : a. Melaksanakan pembelajaran kembali Melalui bentuk kegiatan ini seorang guru melaksanakan pembelajaran kembali materi yang belumdikuasai siswa. Tentu saja dalam melaksanakan pembelajaran guru harus berorientasi pada kesulitan yang dihadapi oleh siswa. Apabila siswa kurang memahami konsep, guru sebaiknya memberikan banyak contoh dalampembelajarannya. Untuk membantu siswa yang kesulitan dalam mengaplikasikan konsep, guru hendaknya dalam pembelajarannya berorientasi pada kehidupan siswa dan banyak memberikan contoh penerapan dalam kehidupan, atau banyak memberi kesempatan kepada siwa berlatih menerapkan konsep yang sedang dibahas dalam kehidupannya. a. melakukan aktivitas fisik, misal demonstrasi, atau praktek Ada konsep-konseps yang lebih mudah dipahami lewat aktivitas fisik, misal contoh ketiga, memahai bahwa volume fluida tidak beuabah kalau berada di dalam wadah yang berbeda bentuknya. Anda sebaiknya menggunakan berbagai media dan alat pembelajaran sehingga dapat mengkonkritkan konsep yang dipelajarinya, selain itu hendaknya Anda banyak memberi kesempatan kepada siswa untuk mengunakan media terebut, karena siswa SD pada umumnya perkemangan berpikir mereka berada
6 - 30 Unit 6

pada tingkat operasional konkrit. Mereka akan dapat mencerna dengan baik konsep yang divisualisasikan atau dikonkritkan. a. Kegiatan Kelompok Diskusi kelompok dapat digunakan guru untuk membantu siswa yang mengalamikesulitan belajar. Yang perlu diperhatikan guru dalam menetapkan kelompok dalam kegiatan remedial adalah dalam menentukan anggota kelompok. Kegiatan kelompok dapat efektif dalam membantu siswa, jika diantara anggota kelompok ada siswa yang benar-benar menguasai materi dan mampu memberi penjelasan kepada siswa lainnya. a. Tutorial Kegiatan tutorial dapat dipilih sebagai kegiatan remedial. Dalam kegiatan ini seorang guru meminta bantuan kepada siswa yang lebih pAndai untuk membantu siswa yang mengalami kesulitan belajar. Siswa yang dijadikan tutor bisa berasal dari kelas yang sama atau dari kelas yang lebih tinggi. e. Menggunakan sumber belajar lain Selain dengan pembelajaran ulang, kegiatan kelompok, tutorial, guru juga dapat menggunakan sumber belajar lain yang relevan dalam membantu siswa yang mengalami kesulitan memahami materi pelajaran. Misalanya guru meminta untuk mengunjungi ahli atau praktisi yang berkaitan dengan materi yang dibahas, misalnya ”bagaimana cara mencangkok ” siswa dapat mendatangi tukang kebun yang kegiatan sehari-hari memang mencakok. Atau juga siswa diminta membaca sumber lain dan bahkan kalau mungkin mendatangkan anggota masyarakat yang mempunyai keahlian yang sesuai dengan materi yang dipelajari.

5. Prosedur Kegiatan Remedial
Bagaimana langkah-langkah melaksanakan remedial ? Dalam melaksanakan kegiatan remedial sebaiknya mengikuti langkah-langkah sebagai berikut : 1. Analisis Hasil Diagnosis Seperti yang telah Anda ketahui, diagnosis kesulitan belajar adalah suatu proses pemeriksaan terhadap siswa yang diduga mengalami kesulitan dalam belajar. Melalui kegiatan diagnosis guru akan mengetahui para siswa yang perlu mendapatkan bantuan. Untuk keperluan kegiatan remedial, tentu yang menjadi fokus perhatian adalah siswa-siswa yang mengalami kesulitan dalam belajar yang ditunjukkan tidak tercapainya kriteria keberhasilan belajar. Apabila kriteria keberhasilan 80 %, maka siswa yang dianggap berhasil jika mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, sedangkan siswa yang mencapai tingkat
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 31

penguasaannya di bawah 80 % dikategorikan belum berhasil. Mereka inilah yang perlu mendapatkan remedial. Setelah guru mengetahui siswa-siswa mana yang harus mendapatkan remedial, informasi selanjutnya yang harus diketahui guru adalah topik atau materi apa yang belum dikuasai oleh siswa tersebut. Dalam hal ini guru harus melihat kesulitan belajar siswa secara individual. Hal ini dikarenakan ada kemungkinan masalah yang dihadapi siswa satu dengan siswa yang lainnnya tidak sama. Padahal setiap siswa harus mendapat perhatian dari guru. 2. Menemukan Penyebab Kesulitan Sebelum Anda merancang kegiatan remedial, terlebih dahulu harus mengetahui mengapa siswa mengalami kesulitan dalam menguasai materi pelajaran. Faktor penyebab kesuliatn ini harus diidentifikasi terlebih dahulu, karena gejala yang sama yang ditunjukkan oleh siswa dapat ditimbulkan sebab yang berbeda dan faktor penyebab ini akan berpengaruh terhadap pemilihan jenis kegiatan remedial. 3. Menyusun Rencana Kegiatan Remedial Setelah diketahui siswa-siswa yang perlu mendapatkan remedial, topik topik yang belum dikuasai setiap siswa, serta faktor penyebab kesulitan, langkah selanjutnya adalah menyusun rencana pembelajaran. Sama halnya pada pembelajaran pada umumnya, komponen-komponen yang harus direncanakan dalam melaksanakan kegiatan remedial adalah sebagai berikut: a. Merumuskan indikator hasil belajar b. Menentukan materi yang sesuai engan indikator hasil belajar c. Memilih strategi dan metode yang sesuai dengan karakteristik siswa d. Merencanakan waktu yang diperlukan e. Menentukan jenis, prosedur dan alat penilaian. 4. Melaksanakan Kegiatan Remedial Setelah kegiatan perencanaan remedial disusun,langkah berikutnya adalah melaksanakan kegiatan remedial. Sebaiknya pelaksanaan kegiatan remeial dilakukan sesegera mungkin, karena semakin cepat siswa dibantu mengatasi kesulitan yang dihadapinya, semakin besar kemungkinan siswa tersebut berhasil dalam belajarnya. 5. Menilai Kegiatan Remedial Untuk mengetahui berhasil tidaknya kegiatan remedial yang telah dilaksanakan, harus dilakukan penilaian. Penilaian ini dapat dilakukan dengan cara mengkaji kemajuan belajar siswa.Apabila siswa mengalami kemauan belajar sesuai yang diharapkan, berarti kegiatan remedial yang direncanakan dan dilaksanakan cukup efektif membantu siswa yang mengalami kesulitan belajar. Tetapi, apabila siwa tidak mengalami kemajuan dalam belajarnya berarti kegiatan remedial yang direncanakan dan dilaksanakan kurang efektif. Untuk itu guru harus menganalisis setiap komponen pembelajaran.

6 - 32 Unit 6

Latihan 1
Perhatikan ilustrasi berikut: Pak Budiman seorang guru kelas IV SD, pada saat melaksanakan pembelajaran IPA, di bagian awal kegiatan beliau menggali pengetahuan awal siswa dengan berbagai pertanyaan. Dari kegiatan tersebut pak Budiman dapat mengetahui konsepsi siswa tentang materi yang akan dipelajari, ternyata hanya sebagian kecil siswa yang belum menguasainya. Sehinga dalam kegiatan pembelajaran yang dilakukan pak budiman lebih banyak memperhatikan pada siswa-siswa yang belum menguasai konsep yang dipelajarinya. Kegiatan pembelajaran akhirnya diakhiri dengan evaluasi dan pemberian PR. Pertanyaan : Apakah Kegiatan pembelajaran yang dilakukan pak Budiman dalam ilustrasi tersebut merupakan kegiatan remedial ? Berikan alasan Anda ! Susunlah sebuah rencana kegiatan remedial dalam pembelajaran IPA ! Rambu-Rambu 1. Untuk menjawab pertanyaan no.1, coba kaji kembali: - tujuan dan pendekatan kegiatan remedial - perhatikan kegiatan pembelajaran yang dilakukan pak budiman apakah dirancang berdasarkan kebutuhan siswa atau tidak ? 2. Dalam mengerjakan tugas ini gunakan siswa Anda yang akan mendapat bantuan pembelajaran. Ikutilah langkah-langkah mengembangkan kegiatan remedial.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 33

C. Rangkuman
Diagnosis kesulitan belajar adalah suatu proses pemeriksaan terhadap siswa yang diduga mengalami kesulitan dalam belajar. Melalui kegiatan diagnosis guru akan mengetahui para siswa yang perlu mendapatkan bantuan. Kegiatan yang ditujukan untuk membantu siswa yang memerlukan bantuan dikarenakan mengalami kesulitan belajar disebut kegiatan remedial. Tujuan kegiatan remedial adalah membantu siswa mencapai kompetensi yang telah ditetapkan. Dalam kaitannya dengan proses pembelajaran, kegiatan remedial memiliki beberapa fungsi yaitu : - memperbaiki cara belajar siswa dan cara pembelajaran guru (fungsi korektif) - meningkatkan pemahaman guru dan siswa terhadap kelebihan dan kekurangan dirinya (fungsi pemahaman) - menyesuaikan pembelajaran dengan karakteristik siswa (fungsi penyesuaian) - mempercepat penguasaan siswa terhadap materi pelajaran (fungsi akselerasi) - membantu mengatasi kesulitan siswa dalam aspek sosial pribadi (fungsi terapiutik ) Kegiatan remedial dapat dilaksanakan sebelum kegiatan pembelajaran biasa untuk membantu siswa yang diduga akan mengalami kesulitan (preventif); setelah kegiatan pembelajaran biasa untuk membantu siswa yang mengalami kesulitan belajar (kuratif); atau selama pembelajaran / terintegrasi dalampembelajaran ( pengembangan ). Dalam melaksanakan kegiatan remedial guru dapat menggunakan berbagai strategi, metode dan media sesuai dengan kesulitan karakteristik, dan kemampuan siswa serta menekankan pada segi kekuatan yang dimiliki siswa. Langkah-langkah yang harus ditempuh dalam kegiatan remedial adalah : analisis hasil diagnosis kesulitan belajar menemukan penyebab kesulitan menyusun rencana kegiatan remedial, dan menilai kegiatan remedial

6 - 34 Unit 6

D. Tes Formatif 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan ! 1. Tujuan dilaksanakannya kegiatan remedial bagi siswa adalah... a. menguasai kompetensi yang tercantum dalam kurikulum b. memperoleh nilai tes yang lebih baik c. mengetahui kekurangan dan kelebihanyang dimilikinya d. mendalami pelajaran yang yang telah dipelajari Melalui kegiatan remedial guru akan menyesuaikan pembelajaran dengan karakteristik siswa. Hal ini menunjukkan salah satu fungsi kegiatan remedial yaitu fungsi ... a. korektif b. pemahaman c. penyesuaian d. pengayaan Manakah dari pernyataan di bawah ini yang termasuk fungsi pemahaman a. bu Agus memperbaiki metode pembelajaran yang digunakan selama ini b. pak Anwar mulai rajin menggunakan media pembelajaran setelah anakanak suka dengan pembelajaran IPA yang dilakukannya c. bu Ina memberikan banyak kesempatan kepada siswa-siswanya melakukan percobaan d. pak Ahmad menyadari bahwa cara yang dilakukan kurang dapat membantu siswa berpikir Perbedaan kegiatan remedial dengan pembelajaran biasa adalah.... a. kegiatan remedial bertujuan membantu siswa encapai kompetensi yang telah ditetapkan berdasarkan kurikulum b. materi keiatan remedial diorganisir berdasarkan indikator hasil belajar yang telah dirumuskan c. metode pembelajaran yang diterapkan dalam kegiatan remedial bersifat individual dan kelompok. d. alat evaluasi yang digunakan dalam kegiatan remedial dikembangkan berdasarkan indikator hasil belajar

2.

3.

4.

5. Jika seorang guru melaksanakan kegiatan remedial mengharapkan agar siswa yang mengalami kesulitan belajar secara bertahap dapat mengatasi kesulitannya. Guru tersebut menggunakan pendekatan kegiatan remedial yang bersifat... a. preventif b. kuratif c. reseptif
Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 35

d. perkembangan 6. Agar kegiatan kelompok efektif dalam kegiatan remedial hendaknya.... a. anggota kelompok tidak lebih 5 orang b. salah satu anggotanya dari kelas yang lebih tinggi c. adanya anggota kelompokyang menguasai dan mampu memberi penjelasan d. adanya manusia sumber yang dijadikan fasilitator

Untuk soal no 7 sampai soal no 10 perhatikan tabel berikut !
Nama siswa Anda Budi Candra Dodi Elma Farkhan Guna Hasim Imam Joko Konsep 1 A B C 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 D 1 1 0 0 1 1 1 1 1 0 Konsep 2 E F G 1 1 0 1 1 0 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 H 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 Konsep 3 I J K L 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 0 0 1 1 1 Konsep 4 M N O 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 0 0 1 0 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 1 1 1 Total P 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 %

1. jawaban yang benar 0. jawaban yang salah 7. Dengan menggunakan kriteria 75 % remedial... a. Anda b. Joko c. Hasim d. Imam siapa yang perlu mendapat kegiatan

8.

Berapa tingkat penguasaan yang dikuasai oleh Dodi... a. 55 % b. 60 % c. 75 % d. 80 % Dari tabel di atas konsep mana yang perlu mendapatkan perhatian guru dalam memberikan kegiatan remedial... a. konsep 1 b. konsep 2 c. konsep 3 d. konsep 4

9.

6 - 36 Unit 6

10.

Berdasarkan konsep yang belum dikuasai, guru dapat memberikan kegiatan remedial secara bersama-sama kepada... a. Candra, Dodi, Elma b. Joko, Candra, Hasim c. Farkhan, Hasim, Imam d. Hasim, Anda, Budi

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 37

Subunit 3 Implementasi Pengembangan Pembelajaran IPA
Kartono A. Pendahuluan Pada sub unit sebelumnya Anda telah mempelajari dan berlatih menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran IPA di Sekolah Dasar. Dalam sub unit ini Anda akan berlatih bagaimana menerapkan pembelajaran Ilmu pengetahuan Alam di Sekolah dasar yang telah Anda susun pada kegiatan sebelumnya. Sebelum Anda mempraktekkan pembelajaran di kelas jawablah pertanyaan berikut ini: • Apa yang harus Anda siapkan sebelum melaksanakan pembelajaran ?

Bagus, Anda harus mempersiapkan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran terlebih dahulu. Selanjutnya Anda dituntut untuk mempersiapkan peralatan dan media yang diperlukan. Kemudian melakukan pengecekan alat dan media dan mencobanya jenis percobaan yang akan Anda lakukan dalam pembelajarn. Setelah segala persiapan dianggap cukup, Anda boleh melaksanakan pembelajaran di kelas. Agar kegiatan praktek pembelajaran Anda berjalan dengan lancar, disarankan Anda mengamati simulasi pembelajaran IPA SD melalui VCD terlebih dahulu. VCD tersebut merupakan bahan ajar yang menyertai bahan ajar cetak ini. Jangan lupa agar Anda mendapatkan umpan balik terhadap proses pembelajaran yang Anda Lakukan, mintalah salah satu teman Anda atau Kepala Sekolah Anda untuk mengamati pembelajaran yang Anda lakukan. Dalam melakukan pengamatan gunakanlah format pengamatan pembelajaran IPA agar penilaian terhadap pembelajaran Anda berjalan secara obyektif. Berikut ini akan disajikan salah satu contoh format pengamatan pembelajaran IPA yang diadaptasi dari format pengamatan pembelajaran science education quality improvement project (SEQIP).

6 - 38 Unit 6

Subunit 3 Praktek Pembelajaran IPA
A. Pengantar 1. FORMAT PENGAMATAN PEMBELAJARAN IPA SD
Nama Praktikan Topik Pembelajaran Kelas /Semester Alokasi waktu : : : :

ASPEK PENGAMATAN
1. Rencana Pembelajaran 2. Alokasi Waktu cukup 3. waktu digunakan sesuai rencana 4. Waktu dihabiskan sia-sia Guru Melaksanakan Kegiatan 5. Dalam suasana menyenangkan 6. Menyebabkan siswa tertekan 7. Guru memberikan perhatian kepada siswa Guru memperhatikan aturan pembelajaran IPA 8. Memotivasi siswa 9. Menggali pengetahuan awal siswa 10. Mengarahkan perhatian siswa pada masalah pokok 11. Membimbing siswa melakukan pengamatan 12. Membimbing siswa mengumpulkan data 13. Membimbing berdasarkan data siswa membuat kesimpulan Sangat baik Baik kurang Tidak Ya Selalu Semua Sering Banyak Jarang Sedikit Tidak Tidak Tidak Ada Ya Ya Ya Tidak Tidak Tidak Tidak

14. Pengalaman belajar sesuai belajar

kompetensi /hasil

15. Pembelajaran berhubungan dengan kehidupan sehari hari siswa.

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 39

Interaksi Selama pembelajaran 16. Guru mengajukan pertanyaan yang relevan 17. Guru menggunakan tipe pertanyaan bervariasi 18. Guru memberikan penguatan positif 19. Guru memberi umpan balik terhadap kesalahan 20. metode berpusat pada siswa 21. Guru merangsang interaksi anatara siswa Evaluasi Pembelajaran 22. sesuai dengan kompetensi yang diharapkan

Tanggal, ............. Pengamat

2. Pelaksanaan Pembelajaran
Setelah Anda menyaksikan video pembelajaran diharapkan Anda telah memiliki gambaran dan model bagaimana melaksanakan pembelajaran IPA SD yang menyenangkan, konstruktivis dan kontekstual. Selamat mencoba melaksanakan pembelajaran dengan mengacu pada RPP yang sudah Anda sebelumnya. Semoga berhasil.

Latihan 1
1. Lakukan praktek pembelajaran IPA SD minimal dua kali dengan pembelajaran yang berbeda ! tema

Rambu-Rambu 1. Susunlah terlebih dahulu Rancangan Pelaksanaan pembelajaran 2. Siapkan media yang diperlukan dalam pemnelajaran 3. Cek alat-alat yang digunakan dalam percobaan dan lakukan percobaan sebelum pembelajaran 4. siapkan format pengamatan 5. mintalah salah satu teman Anda untuk menjadi pengamat 6. lakukan praktek pembelajaran 7. diskusikan dengan teman pengamat Anda kelebihan dan kekurangan praktek pembelajaran Anda. (Temukan jalan pemecahannya )

6 - 40 Unit 6

Kunci Tes Formatif Unit 6
Tes Formatif 1 1. (B) pelaksanaan pembelajaran, RPP disusun untuk keperluan utamanya adalah sebagai pelaksanaan pembelajaran, kalau memang dapat dijadikan bukti adminstrasi dan pengurusan pangkat itu merupakan keuntungan lain. (D)guru akan terhindar dari keberhasilan secara sengaja (A) Melalui pengamatan siswa dapat menemukan sifat benda padat, benda cair dan benda gas (C) Kebutuhan guru (C) Siswa melakukan percobaan (D) Mengecek kehadiran siswa. Mengecek kehadiran merupakan tugas guru diluar kegiatan pembelajaran (B) Review atau melanjutkan pelajaran terdahulu yang tidak lengkap , kegiatan ini untuk kegiatan awal sebagai bahan appersepsi (B) Tunjukkan dengan suatu percobaan sederhana untuk membuktikan bahwa udara memuai jika dipanaskan. Hasil belajar yang diharapkan siswa dapat menunjukkan bukti, bukan menjelaskan. (C) 5 – 3 – 2 – 4 – 1 (B) Pembelajarn tersebut berorientasi pada aktivitas guru, karena guru aktif sendiri sementara siswa tidak dilibatkan secara aktif

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

9. 10.

Tes Formatif 2 1. (A) Remedial ditujkan membantu siswa menguasai kompetensi 2. (C) Fungsi penyesuaian berkaitan penyesuaian pembelajaran dengan karakteristik siswa 3. (D) Fungsi pemahaman dalam remedial berkenaan dengan kegiatan memahami kelebihan dan kekurangan guru dan siswa 4. (C) Setiap kegiatan remedial direncanakan berdasarkan pendekatan idividual dan kelompok 5. (D) Kegiatan remedial dilaksanakan bersamaan pembelajaran 6. (C) Adanya anggota kelompokyang menguasai dan mampu memberi penjelasan. Syarat penerapan kegiatan remedial 7. (C) Hasim hanya menguasai 68,75 % 8. (C) 75 %, 12/16 x 100% 9. (D) Konsep 4 10. (A) Candra, Dodi, Elma

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 41

Daftar Pustaka
Direktorat Jendral Pendidikan Dasar dan Kependidikan. Menengah Direktorat Tenaga

Jerrol E Kemp, (1994). Proses Perancangan Pengajaran. Bandung. ITB Bandung Menengah-Direktorat Pendidikan Taman Kanak-Kanak dan Sekolah Dasar. Random House Webster’s College Dictionary. (1991). Toronto, Canada : Random House. Siti Julaeha, (2004). Perbaikan Pembelajaran, dalam Buku Materi Pokok : Belajar dan Pembelajaran. Jakarta ; Universitas Terbuka. Tim SEQIP, (2002 ). Buku IPA Guru. Jakarta. Depdiknas Dirjen Pendidikan Dasar dan Walter Klinger, (1997). “Metode Pengajaran Ilmu Pengetahuan Alam”. Nurnberg: Erziehungswiss. Fakultat der Universitat Erlangen. Wardani, IG.A.K. (1991). Evaluasi Hasil Belajar dan Umpan Balik. Jakarta: Grasindo Warkitri, dkk. (1991). Program layanan bimbingan belajar, dalam Buku Materi Pokok: Penilaian Pencapaian Hasil Belajar. Jakarta; Karunika. Winarno, Djuniarto, Eko, (2003). Perencanaan Pembelajaran. Jakarta. Depdiknas

6 - 42 Unit 6

Glosarium
Diagnostik kesulitan belajar : usaha untuk menemukan miskonsepsi. Indikator Kompetensi Dasar : sasaran yang akan dicapai pembelajaran dilaksanakan setelah proses

: kemampuan minimal yang harus dapat dilakukan atau ditampilkan siswa yang meliputi: pengetahuan, keterampilan, dan sikap dan nilai-nilai ,setelah mengikuti pembelajaran

Remediasi dan kegiatan remedial: suatu proses membantu siswa mengatasi kesulitan belajar terutama mengatasi miskonsepsi-miskonsepsi yang dimiliki. Rencana pembelajaran : persiapan mengajar yang berisi hal-hal yang perlu atau harus dilakukan oleh guru dan siswa dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran yang antara lain meliputi : pemilihan materi, metode,media, dan alat evaluasi. Rencana pembelajaran merupakan realisasi dari pengalaman belajar siswa yang telah ditetapkan dalam silabus. : langkah tahap demi tahap bagaimana pembelajaran akan dilaksanakan. Tahapan pembelajaran tertuang dalam kegiatan awal kegiatan inti dan kegiatan akhir / pemantapan

Skenario pembelajaran

Pengembangan Pembelajaran IPA SD

6 - 43

6 - 44 Unit 6

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->