P. 1
20. Pengembangan Pendidikan IPS SD

20. Pengembangan Pendidikan IPS SD

|Views: 5,469|Likes:
Published by Taufik Agus Tanto
Penulis Hidayati Mujinem Anwar Senen Penelaah Materi S.P. Taneo Penyunting Bahasa Timbul Pardede Layout Ayu A. Asih

Kata Pengantar
Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil belajarnya. Paket bahan ajar PJJ S1 PGSD ini tidak hanya berisi ma
Penulis Hidayati Mujinem Anwar Senen Penelaah Materi S.P. Taneo Penyunting Bahasa Timbul Pardede Layout Ayu A. Asih

Kata Pengantar
Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil belajarnya. Paket bahan ajar PJJ S1 PGSD ini tidak hanya berisi ma

More info:

Published by: Taufik Agus Tanto on Aug 02, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/21/2015

pdf

text

original

Penulis Hidayati Mujinem Anwar Senen Penelaah Materi S.P. Taneo Penyunting Bahasa Timbul Pardede Layout Ayu A.

Asih

Kata Pengantar
Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil belajarnya. Paket bahan ajar PJJ S1 PGSD ini tidak hanya berisi materi kajian, tetapi juga pengalaman belajar yang dirancang untuk dapat memicu mahasiswa untuk dapat belajar secara aktif, bermakna, dan mandiri. Paket bahan ajar ini dikemas secara khusus dalam bentuk bahan ajar hybrid yang meliputi: a. b. c. d. Bahan ajar cetak, Bahan ajar audio, Bahan ajar video, serta Bahan ajar berbasis web.

Seluruh paket bahan ajar ini dikembangkan oleh Konsorsium PJJ S1 PGSD yang terdiri dari 23 Perguruan Tinggi (PT), yaitu Universitas Sriwijaya, Universitas Katolik Atmajaya, Universitas Pendidikan Indonesia, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas Negeri Malang, Universitas Muhammadiyah Malang, Universitas Tanjungpura, Universitas Nusa Cendana, Universitas Negeri Makassar, Universitas Cendrawasih, Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. HAMKA, Universitas Pattimura, Universitas Muhammadiyah Makassar, Universitas Negeri Gorontalo, Universitas Negeri Jember, Universitas Lampung, Universitas Lambung Mangkurat, Universitas Pendidikan Ganesha, Universitas Mataram, Universitas Negeri Semarang, Universitas Kristen Satya Wacana, Universitas Negeri Solo, dan Universitas Haluoleo. Proses pengembangan bahan ajar ini difasilitasi oleh SEAMOLEC. Semoga paket bahan ajar ini dapat memberi manfaat bagi semua pihak yang terlibat dalam penyelenggaraan program PJJ S1 PGSD di tanah air.

Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi Direktur Ketenagaan,

Muchlas Samani NIP. 0130516386

Daftar Isi

Kata Pengantar Daftar Isi ……………………………………………………………………… Tinjauan Mata Kuliah ………………………………………………………... UNIT 1 KONSEP PENDIDIKAN IPS DAN KARAKTERISTIK PENDIDIKAN IPS DI SD……… : : : : : : : : Konsep Pendidikan IPS……………………………….. ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... Hakikat dan Tujuan Pendidikan IPS…………………. ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

i vii

1.1 1.3 1.13 1.15 1.16 1.19 1.30 1.31 1.32 1.35 1.36 1.37

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : ....................................................................................... UNIT 2 KONSEP WAKTU, PERUBAHAN, DAN KEBUDAYAAN............................................................... : Konsep Waktu dan Sejarah...................................... : ....................................................................................... : .......................................................................................

2.1 2.3 2.27 2.29

Subunit 1 Latihan Rangkuman

Pengembangan Pendidikan IPS SD

i

Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3

: ....................................................................................... : : : : : : : : Konsep Produksi, Distribusi, dan Konsumsi................ ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ Pendidikan Inklusif............................................................. ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................

2.30 2.33 2.45 2.46 2.48 2.20 2.24 2.25 2.26 2.51 2.52 2.53

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ........................................................................................ Glosarium : ....................................................................................... UNIT 3 KONSEP ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI (IPTEK) DAN PENGRUHNYA TERHADAP KEHIDUPAN MASYARAKAT………………………... : : : : Konsep Iptek dan Masyarakat………………………... ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

3.1 3.3 3.14 3.16 3.17

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2

: Pengaruh Perkembangan Iptek Terhadap Kehidupan Masyarakat……………………………………………. : ....................................................................................... : ....................................................................................... : .......................................................................................

3.20 3.36 3.38 3.38 3.42 3.43 3.44

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : .......................................................................................

ii Daftar Isi

UNIT 4

KONSEP-KONSEP IPS (GEOGRAFI, SEJARAH, EKONOMI, SOSIOLOGI, ANTROPOLOGI) DALAM KONTEKS LOKAL, NASIONAL, DAN GLOBAL………………………………………………... : Konsep-Konsep IPS (Geografi, Sejarah, Ekonomi, Sosiologi, Antropologi) dalam Konteks Lokal, Nasional, dan Global……………............................... : ........................................................................................ : ........................................................................................ : ........................................................................................ : Penanaman Nilai dan Sikap dalam Pembelajaran IPS SD……………………………………………….. : ........................................................................................ : ........................................................................................ : ........................................................................................

4.1

Subunit 1

Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2

4.3 4.24 4.25 4.26

4.29 4.43 4.44 4.45 4.48 4.49 4.50 5.1 5.6 5.24 5.24 5.25 5.29 5.38 5.39 5.40

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ........................................................................................ Glosarium : ....................................................................................... UNIT 5 Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 : : : : : : : : MASALAH-MASALAH SOSIAL……………………. Masalah-Masalah Sosial……………………………… ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ Pendekatan Pemecahan Masalah Sosial………………. ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................

Pengembangan Pendidikan IPS SD

iii

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ........................................................................................ Glosarium : ........................................................................................ UNIT 6 PENDEKATAN INQUIRY, PROBLEM SOLVING, DAN SAINS TEKNOLOGI DAN MASYARAKAT (STM)……………………………………………………. : : : : : : : : Pendekatan Inkuiri dalam Pembelajaran IPS………… ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... Metode Pemecahan Masalah (Problem Solving)……... ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

5.43 5.44 5.45

6.1 6.2 6.12 6.14 6.15 6.18 6.23 6.25 6.26

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3

: Pendekatan Konsep Sains-Teknologi-Masyarakat (STM ) dalam Pembelajaran IPS………...…………… Latihan : ....................................................................................... Rangkuman : ....................................................................................... Tes Formatif 3 : ....................................................................................... Kunci Tes Formatif .............................................................................................. Daftar Pustaka Glosarium UNIT 7 : ....................................................................................... : ....................................................................................... MEDIA DAN METODE PEMBELAJARAN IPS DI SD……………………………………………….. : Media Pembelajaran IPS di SD................................ : ........................................................................................

6.29 6.34 6.36 6.37 6.40 6.42 6.43

7.1 7.3 7.14

Subunit 1 Latihan

iv Daftar Isi

Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2

: ........................................................................................ : ........................................................................................ : : : : Metode Pengajaran IPS............................................. ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................

7.16 7.16 7.20 7.43 7.44 7.44 7.48 7.49 7.51

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ........................................................................................ Glosarium : .......................................................................................

UNIT 8

KEDUDUKAN DAN PERAN INDIVIDU SEBAGAI PRIBADI DAN ANGGOTA MASYARAKAT………. 8.1

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2

: Manusia Sebagai Individu dan Sebagai Anggota Masyarakat……………………………………………. : ........................................................................................ : ........................................................................................ : ........................................................................................ : : : : Status dan Peran Individu dalam Masyarakat……….. ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................

8.3 8.19 8.21 8.22 8.25 8.36 8.38 8.39 8.42 8.43 8.44

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ........................................................................................ Glosarium : .......................................................................................

Pengembangan Pendidikan IPS SD

v

UNIT 9

SALING KETERGANTUNGAN ANTARA MANUSIA DENGAN LINGKUNGAN DAN PENGARUHNYA TERHADAP KEHIDUPAN……......

9.1

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2

: Saling Ketergantungan Manusia dan Lingkungannya.............................................................. : ........................................................................................ : ........................................................................................ : ........................................................................................ : Pengelolaan dan Pendayagunaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup.............................................. : ........................................................................................ : ........................................................................................ : ........................................................................................

9.3 9.21 9.22 9.23

9.26 9.50 9.52 9.53 9.56 9.57 9.59

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ........................................................................................ Glosarium : .......................................................................................

vi Daftar Isi

Tinjauan Mata Kuliah

M

ata kuliah Pengembangan Pendidikan IPS SD merupakan mata kuliah yang diberikan bagi mahasiswa S1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar Pendidikan Tinggi Jarak Jauh dengan bobot 3 SKS. Materi mata kuliah dikemas dalam bentuk bahan ajar cetak dan non cetak (Web dan Audio). Secara umum setelah mempelajari mata kuliah ini Anda diharapkan dapat mencapai kompetensi penguasaan substansi dan metodologi dasar keilmuan IPS untuk kemudian mengembangkannya dalam pembelajaran IPS di SD/MI. Keterkaitan dengan mata kuliah lain adalah perspektif global dan PKn. Pembahasan materi mata kuliah ini meliputi materi IPS (sejarah, geografi, ekonomi, sosiologi, antropologi, politik, Iptek) untuk SD, pendekatan pembelajaran IPS yang inovatif dan kreatif melalui pembelajaran. Media pembelajaran yang digunakan dalam mata kuliah ini adalah berbasis ICT. Untuk itu mahasiswa diharapkan untuk aktif mengakses internet. Dalam mengikuti mata kuliah ini Anda akan mendapatkan pengalaman belajar dalam bentuk mengkaji berbagai konsep IPS dan contoh penerapannya, serta menyusun rancangan pembelajaran yang inovatif dan kreatif bagi siswa SD. Secara khusus setelah mempelajari mata kuliah ini Anda diharapkan mampu: 1. Menjelaskan konsep pendidikan IPS dan karakteristik pendidikan IPS SD; 2. Mengkaji konsep waktu, perubahan, dan kebudayaan; 3. Menjelaskan teknologi dan masyarakat; 4. Menemutunjukkan contoh-contoh konsep-konsep IPS dalam konteks lokal, nasional, dan global; 5. Menganalisis secara aktif, kreatif terhadap peristiwa/masalah-masalah sosial aktual dalam kehidupan sehari-hari; 6. Menyusun rancangan pembelajaran dengan menggunakan pendekatan inkuiri dan problem solving; 7. Menyusun rancangan pembelajaran dengan menggunakan pendekatan pembelajaran yang inovatif dan kreatif;

Tinjauan Mata Kuliah

vii

8. Mencari contoh tentang perannya sebagai individu dan sebagai anggota masyarakat; 9. Memecahkan masalah - masalah lingkungan sekitar; 10. Membiasakan diri bersikap peka terhadap masalah-masalah lingkungan; Materi mata kuliah ini disajikan dalam 9 unit dengan rincian sebagai berikut : Unit 1 : Konsep pendidikan IPS dan karakteristik pendidikan IPS di SD Unit 2 : Konsep waktu, perubahan, dan kebudayaan Unit 3 : Teknologi dan masyarakat Unit 4 : Konsep-konsep IPS dalam konteks lokal, nasional, dan global Unit 5 : Peristiwa/masalah-masalah sosial aktual Unit 6 : Pendekatan inkuiri dan problem solving dalam pembelajaran IPS Unit 7 : Media dan metode dalam pembelajaran IPS di SD Unit 8 : Individu dan masyarakat Unit 9 : Manusia dan lingkungan Untuk mencapai tujuan mempelajari mata kuliah ini, sebagai guru SD, Anda diharapkan dapat: 1. Mengenali karakteristik anak usia SD. 2. Mengidentifikasi pokok-pokok bahasan yang ada dalam kurikulum SD. 3. Memilih dan menentukan pendekatan (tematik, CTL, kontekstual, konstruktivistik) yang cocok untuk pokok-pokok bahasan tertentu. Pendekatan pembelajaran yang inovatif dan kreatif di SD adalah pendekatan pembelajaran dengan pengalaman dan eksplorasi langsung. Mata kuliah ini akan membekali Anda agar mampu merancang pembelajaran yang inovatif dan kreatif baik melalui eksplorasi dan pengalaman langsung. Selanjutnya Anda diharapkan dapat memberikan tauladan tentang sikap-sikap positif terhadap siswa SD yang menjadi anak didik Anda.

viii Pengembangan Pendidikan IPS SD

Unit

1

KONSEP PENDIDIKAN IPS DAN KARAKTERISTIK PENDIDIKAN IPS DI SD
Hidayati Pendahuluan

ahan ajar ini merupakan unit pertama dari mata kuliah Pengembangan Pendidikan IPS SD. Tentunya Anda telah memiliki pengetahuan sosial baik melalui proses akademik maupun non akademik. Untuk memperkaya wawasan tentang IPS maka dalam unit ini Anda akan belajar tentang konsep, hakikat, dan karakteristik pendidikan IPS SD. Dengan mempelajari materi pada unit ini, Anda diharapkan dapat menjelaskan konsep-konsep IPS yang berpengaruh terhadap kehidupan masa kini dan masa yang akan datang secara kritis dan kreatif. Pembahasan materi ini menerapkan pendekatan antar disiplin yang mengintegrasikan ilmu-ilmu sosial dan humaniora. Adapun media yang digunakan adalah bahan ajar cetak dan non cetak (web). Setelah mempelajari materi unit satu ini Anda diharapkan dapat menjelaskan: 1. Pengertian IPS 2. Sejarah IPS di Indonesia 3. Rasional mempelajari IPS di SD 4. Hakikat pengajaran IPS 5. Tujuan pembelajaran IPS di SD 6. Karakteristik pembelajaran IPS di SD Anda sebagai calon guru SD hendaknya menguasai materi IPS sebagai program pendidikan. Untuk membantu Anda menguasai materi tersebut maka dalam unit satu akan disajikan pembahasan hal-hal pokok dan latihan sebagai berikut : 1. konsep pendidikan IPS 2. hakikat pendidikan IPS 3. karakteristik pendidikan IPS di SD
Pengembangan Pendidikan IPS SD

B

1-1

Agar anda dapat lebih mudah memahami materi unit satu, ikutilah petunjuk belajar berikut ini. 1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan, pahami betul isinya, apa tujuan mempelajari unit satu, dan bagaimana cara mempelajarinya. 2. Bacalah bagian demi bagian dan temukan kata kunci kemudian berilah tanda atau digaris bawahi 3. Pahami pengertian demi pengertian dari materi unit satu melalui pemahaman sendiri atau diskusi dengan teman sejawat. 4. Mantapkan pemahaman Anda melalui diskusi dengan teman atau tutor pada waktu tutorial tatap muka.

1-2

Unit 1

Subunit 1 Konsep Pendidikan IPS

H

akikat kehidupan manusia adalah suatu dinamika yang tetap tidak pernah berhenti, melainkan selalu aktif. Dinamika manusialah yang memadukan manusia dengan sesamanya dan dengan lingkungannya. Dinamika manusia merupakan ungkapan jiwa manusia sebagai makhluk yang berakal budi dan sebagai makhluk sosial. Hakikat inilah yang membedakan manusia dengan makhluk lainnya. Artinya bahwa manusia bukan semata-mata sebagai makhluk biologis, melainkan juga sebagai makhluk sosial, budaya, ekonomi, politik, hukum, dan sebagainya. Aspek-aspek tersebut terdiri dari interaksi sosial, budaya, kebutuhan materi, kehidupan, norma dan peraturan, serta sikap. Aspek-aspek inilah yang menghasilkan ilmu pengetahuan sosial, seperti ekonomi, sejarah, sosiologi, antropologi, geografi. Sebagian dari ilmu pengetahuan tersebut berkembang menjadi disiplin ilmu sesuai dengan perkembangan masyarakat dewasa ini. Sebagai guru SD, pengetahuan yang berhubungan dengan disiplin ilmu-ilmu sosial sangat diperlukan baik yang berhubungan dengan ruang lingkup bahasannya, obyek yang dipelajari, maupun metode/pendekatan dari tiap-tiap disiplin ilmu-ilmu sosial tersebut. Dengan menguasai konsep-konsep IPS yang bersumber dari masyarakat dan lingkungan dapat menambah wawasan yang lebih luas dan mendalam. Selanjutnya marilah kita mulai membahas mengenai konsep, hakikat, dan karakteristik pendidikan IPS di SD. Untuk memudahkan Anda dalam memahaminya kita akan membahasnya satu persatu secara rinci.

A. Pengertian IPS
Sampai saat ini, IPS merupakan suatu program pendidikan dan bukan sub-disiplin ilmu tersendiri, sehingga tidak akan ditemukan baik dalam nomenklatur filsafat ilmu, disiplin ilmu-ilmu sosial (social science), maupun ilmu pendidikan (Sumantri. 2001:89). Social Scence Education Council (SSEC) dan National Council for Social Studies (NCSS), menyebut IPS sebagai “Social Science Education” dan “Social Studies”. Nama IPS dalam Pendidikan Dasar dan Menengah di Indonesia muncul bersamaan dengan diberlakukannya kurikulum SD, SMP dan SMA tahun 1975.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

1-3

Dilihat dari sisi ini, maka IPS sebagai bidang studi masih “baru“. Disebut demikian karena cara pandang yang dianutnya memang dianggap baru, walaupun bahan yang dikaji bukanlah hal yang baru. Dengan kata lain, IPS mengikuti cara pandang yang bersifat terpadu dari sejumlah mata pelajaran seperti: geografi, ekonomi, ilmu politik, ilmu hukum, sejarah, antropologi, psikologi, sosiologi, dan sebagainya. Perpaduan ini dimungkinkan karena mata pelajaran tersebut memiliki obyek material kajian yang sama yaitu manusia. Dalam bidang pengetahuan sosial, kita mengenal banyak istilah yang kadangkadang dapat mengacaukan pemahaman. Istilah tersebut meliputi : Ilmu Sosial (Social Sciences), Studi Sosial (Social Studies) dan Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS). Untuk memperjelas penggunaan istilah tersebut secara tepat, berikut ini akan dijelaskan dari masing-masing istilah. 1. Ilmu Sosial (Sicial Science) Achmad Sanusi memberikan batasan tentang Ilmu Sosial (Saidihardjo,1996.h.2) adalah sebagai berikut: “Ilmu Sosial terdiri disiplindisiplin ilmu pengetahuan sosial yang bertarap akademis dan biasanya dipelajari pada tingkat perguruan tinggi, makin lanjut makin ilmiah” Sedangkan menurut Gross (Kosasih Djahiri,1981.h.1), Ilmu Sosial merupakan disiplin intelektual yang mempelajari manusia sebagai makluk sosial secara ilmiah, memusatkan pada manusia sebagai anggota masyarakat dan pada kelompok atau masyarakat yang ia bentuk. Selanjutnya Nursid Sumaatmadja, menyatakan bahwa Ilmu Sosial adalah cabang ilmu pengetahuan yang mempelajari tingkah laku manusia baik secara perorangan maupun tingkah laku kelompok. Oleh karena itu Ilmu Sosial adalah ilmu yang mempelajari tingkah laku manusia dan mempelajari manusia sebagai anggota masyarakat. Tingkah laku manusia dalam masyarakat itu banyak sekali aspeknya seperti aspek ekonomi, aspek sikap, aspek mental, aspek budaya, aspek hubungan sosial, dan sebagainya. Studi khusus tentang aspek-aspek tingkah laku manusia inilah yang menghasilkan Ilmu Sosial seperti ekonomi, ilmu hukum, ilmu politik, psikologi, sosiologi, antropologi, dan sebagainya. Jadi setiap bidang keilmuan itu mempelajari salah satu aspek tingkah laku manusia sebagai anggota masyarakat, ekonomi mempelajari aspek kebutuhan materi, antropologi mempelajari aspek budaya, sosiologi mempelajari aspek hubungan sosial, psikologi mempelajari aspek kejiwaan, demikian pula

1-4

Unit 1

bidang keilmuan yang lain. Sedangkan yang menjadi obyek materialnya sama yaitu manusia sebagai anggota masyarakat. 2. Studi Sosial (Social Studies). Berbeda dengan Ilmu Sosial, Studi Sosial bukan merupakan suatu bidang keilmuan atau disiplin akademis, melainkan lebih merupakan suatu bidang pengkajian tentang gejala dan masalah sosial. Dalam kerangka kerja pengkajiannya, Studi Sosial menggunakan bidang-bidang keilmuan yang termasuk Ilmu Sosial. Tentang Studi Sosial ini, Achmad Sanusi (1971:18) memberi penjelasan sebagai berikut : Sudi Sosial tidak selalu bertaraf akademis-universitas, bahkan merupakan bahan-bahan pelajaran bagi siswa sejak pendidikan dasar. Selanjutnya dapat berfungsi sebagai pengantar bagi lanjutan atau jenjang berikutnya kepada disiplin Ilmu Sosial. Studi Sosial bersifat interdisipliner dengan menetapkan pilihan masalah-masalah tertentu berdasarkan suatu rangka referensi dan meninjaunya dari beberapa sudut sambil mencari logika dari hubungan-hubungan yang ada satu dengan lainnya. Kerangka kerja Studi Sosial dalam mengkaji atau mempelajari gejala dan masalah sosial di masyarakat tidak menekankan pada bidang teoritis, melainkan lebih kepada bidang praktis, tidak terlalu bersifat akademisteoritis, melainkan merupakan pengetahuan praktis yang dapat diajarkan mulai dari tingkat sekolah dasar sampai perguruan tinggi. Pendekatan Studi Sosial bersifat interdisipliner atau multidisipliner dengan menggunakan berbagai bidang keilmuan. Hal tersebut mengandung arti bahwa Studi Sosial dalam meninjau suatu gejala sosial atau masalah sosial dilihat dari berbagai dimensi (sudut, segi, aspek) kehidupan. Sedangkan Ilmu Sosial pendekatannya bersifat disipliner dari bidang ilmunya masing-masing. Jadi dapat dikatakan bahwa Studi Sosial itu lebih memperlihatkan bentuknya sebagai gabungan Ilmu Sosial. Tugas Studi Sosial sebagai suatu bidang studi mulai dari tingkat sekolah dasar sampai ke tingkat pendidikan yang lebih tinggi, yaitu membina warga masyarakat yang mampu menyerasikan kehidupannya berdasarkan kekuatankekuatan fisik dan sosial serta mampu memecahkan masalah-masalah sosial yang dihadapinya. Jadi materi dan metode penyajiannya harus sesuai dengan misi yang diembannya.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

1-5

3. Pengetahuan Sosial (IPS) Bagi sekelompok kecil ahli pendidikan di Indonesia, istilah IPS telah digunakan dalam kurikulum 1975. Bagi kelompok ini, nama tersebut telah diungkapkan dalam berbagai pertemuan ilmiah. Nama-nama yang dipergunakan dalam kesempatan itu bermacam-macam antara lain ada yang memakai istilah Studi Sosial yang dekat dengan istilah aslinya, ada pula yang menyebutnya dengan Ilmu-ilmu Sosial dan ada yang menamakannya Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS). Namun sejak tahun 1976 nama IPS menjadi nama baku. Harus diakui bahwa ide IPS berasal dari literatur pendidikan Amerika Serikat. Nama asli IPS di Amerika Serikat adalah “Social Studies”. Istilah tersebut pertama kali dipergunakan sebagai nama sebuah komite yaitu “Committee of Social Studies” yang didirikan pada tahun 1913. Tujuan dari pendirian lembaga itu adalah sebagai wadah himpunan tenaga ahli yang berminat pada kurikulum Ilmu-ilmu Sosial di tingkat sekolah dan ahli-ahli Ilmu-ilmu Sosial yang mempunyai minat sama. Nama komite itulah yang kemudian digunakan sebagai nama kurikulum yang mereka hasilkan. Meskipun demikian nama “Social Studies” menjadi semakin terkenal pada tahun l960-an, ketika pemerintah mulai memberikan dana untuk mengembangkan kurikulum tersebut. Pada waktu Indonesia memperkenalkan konsep IPS, pengertian dan tujuannya tidaklah persis sama dengan social studies yang ada di Amerika Serikat. Harus diingat bahwa kondisi masyarakat Indonesia berbeda dengan kondisi masyarakat Amerika Serikat. Ini mengisyaratkan adanya penyesuaianpenyesuaian tertentu. Sebenarnya keadaan ini sangat baik, karena setiap ide yang datang dari luar, dapat kita terima bila sesuai dengan kondisi masyarakat kita. Definisi IPS menurut National Council for Social Studies (NCSS), mendifisikan IPS sebagai berikut:
social studies is the integrated study of the science and humanities to promote civic competence. Whitin the school program, socisl studies provides coordinated, systematic study drawing upon such disciplines as anthropology, economics, geography, history, law, philosophy, political science, psychology, religion, and sociology, as well as appropriate content from the humanities, mathematics, and natural sciences. The primary purpose of social studies is to help young people develop the ability to make informed and reasoned decisions for the public good as citizen of a culturally diverse, democratic society in an interdependent world. 1-6
Unit 1

Pada dasarnya Mulyono Tj. (1980:8) memberi batasan IPS adalah merupakan suatu pendekatan interdsipliner (Inter-disciplinary Approach) dari pelajaran Ilmu-ilmu Sosial. IPS merupakan integrasi dari berbagai cabang Ilmu-ilmu Sosial, seperti sosiologi, antropologi budaya, psikologi sosial, sejarah, geografi, ekonomi, ilmu politik, dan sebagainya. Hal ini lebih ditegaskan lagi oleh Saidiharjo (1996:4) bahwa IPS merupakan hasil kombinasi atau hasil pemfusian atau perpaduan dari sejumlah mata pelajaran seperti: geografi, ekonomi, sejarah, sosiologi, antropologi, politik. Mata pelajaran tersebut mempunyai ciri-ciri yang sama, sehingga dipadukan menjadi satu bidang studi yaitu Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS). Dengan demikian jelas bahwa IPS adalah fusi dari disiplin-disiplin Ilmu-ilmu Sosial. Pengertian fusi disini adalah bahwa IPS merupakan bidang studi utuh yang tidak terpisah-pisah dalam kotak-kotak disiplin ilmu yang ada. Artinya bahwa bidang studi IPS tidak lagi mengenal adanya pelajaran geografi, ekonomi, sejarah secara terpisah, melainkan semua disiplin tersebut diajarkan secara terpadu. Dalam kepustakaan kurikulum pendekatan terpadu tersebut dinamakan pendekatan “broadfielt”. Dengan pendekatan tersebut batas disiplin ilmu menjadi lebur, artinya terjadi sintesis antara beberapa disiplin ilmu. Dengan demikian sebenarnya IPS itu berinduk kepada Ilmu-ilmu Sosial, dengan pengertian bahwa teori, konsep, prinsip yang diterapkan pada IPS adalah teori, konsep, dan prinsip yang ada dan berlaku pada Ilmu-ilmu Sosial. Ilmu Sosial dipergunakan untuk melakukan pendekatan, analisis, dan menyusun alternatif pemecahan masalah sosial yang dilaksanakan pada pengajaran IPS.

B. Sejarah Pertumbuhan Ilmu Pengetahuan Sosial
Bidang studi IPS yang masuk ke Indonesia adalah berasal dari Amerika Serikat, yang di negara asalnya disebut Social Studies. Pertama kali Social Studies dimasukkan dalam kurikulum sekolah adalah di Rugby (Inggris) pada tahun 1827, atau sekitar setengah abad setelah Revolusi Industri (abad 18), yang ditandai dengan perubahan penggunaan tenaga manusia menjadi tenaga mesin. Revolusi Industri membawa perubahan yaitu mendatangkan kemakmuran bagi sebagian masyarakat Inggris. Di sisi lain Revolusi Industri menimbulkan faham kapitalisme dan dehumanisasi yaitu manusia tidak dihargai sebagai manusia atau tidak memanusiakan manusia, karena para industrialis lebih menghargai faktor
Pengembangan Pendidikan IPS SD

1-7

produksi, modal, dan uang dari pada tenaga manusia. Setelah memperhatikan situasi tersebut maka Thomas Arnold bermaksud menanggulangi proses dehumanisasi, dengan cara memasukkan social studies ke dalam kuriklum di sekolahnya. Dengan tujuan agar siswa mempelajari masalah interaksi manusia serta ikut berperan aktif dalam kehidupan masyarakat, (Poerwito. 1991/1992:7). Latar belakang dimasukkannya Social studies dalam kurikulum sekolah di Amerika Serikat berbeda dengan di Inggris karena situasi dan kondisi yang menyebabkannya juga berbeda. Penduduk Amerika Serikat terdiri dari berbagai macam ras diantaranya ras Indian yang merupakan penduduk asli, ras kulit putih yang datang dari Eropa dan ras Negro yang didatangkan dari Afrika untuk dipekerjakan di perkebunan-perkebunan negara tersebut. Pada awalnya penduduk Amerika Serikat yang multi ras itu tidak menimbulkan masalah. Baru setelah berlangsung perang saudara antara utara dan selatan atau yang dikenal dengan Perang Budak yang berlangsung tahun l861-1865 dimana pada saat itu Amerika Serikat siap untuk menjadi kekuatan dunia, mulai terasa adanya kesulitan, karena penduduk yang multi ras tersebut merasa sulit untuk menjadi satu bangsa. Selain itu juga adanya perbedaan sosial ekonomi yang sangat tajam. Para pakar kemasyarakatan dan pendidikan berusaha keras untuk menjadikan penduduk yang multi ras tersebut menjadi merasa satu bangsa yaitu bangsa Amerika. Salah satu cara yang ditempuh adalah dengan memasukkan social studies ke dalam kurikulum sekolah di negara bagian Wisconsin pada tahun 1892. Setelah dilakukan penelitian, maka pada awal abad 20, sebuah Komisi Nasional dari The National Education Association memberikan rekomendasi tentang perlunya social studies dimasukkan ke dalam kurikulum semua sekolah dasar dan sekolah menengah Amerika Serikat. Adapun wujud social studies ketika lahir merupakan semacam ramuan dari mata pelajaran sejarah, geografi dan civics. Di samping sebagai reaksi para pakar Ilmu Sosial terhadap situasi sosial di Inggris dan Amerika Serikat, pemasukan Social Studies ke dalam kurikulum sekolah juga dilatarbelakangi oleh keinginan para pakar pendidikan. Hal ini disebabkan mereka ingin agar setelah meninggalkan sekolah dasar dan menengah, para siswa: (1) menjadi warga negara yang baik, dalam arti mengetahui dan menjalankan hak-hak dan kewajibannya; (2) dapat hidup bermasyarakat secara seimbang, dalam arti memperhatikan kepentingan pribadi dan masyarakat. Untuk mencapai tujuan tersebut, para siswa tidak perlu harus menunggu belajar Ilmu-ilmu Sosial di perguruan tinggi, tetapi sebenarnya mereka sudah mendapat bekal pelajaran IPS di sekolah dasar dan menengah.
1-8
Unit 1

Pertimbangan lain dimasukkannya social studies ke dalam kurikulum sekolah adalah kemampuan siswa sangat menentukan dalam pemilihan dan pengorganisasian materi IPS. Agar materi pelajaran IPS lebih menarik dan lebih mudah dicerna oleh siswa sekolah dasar dan menengah, bahan-bahannya diambil dari kehidupan nyata di lingkungan masyarakat. Bahan atau materi yang diambil dari pengalaman pribadi, teman-teman sebaya, serta lingkungan alam, dan masyarakat sekitarnya. Hal ini akan lebih mudah dipahami karena mempunyai makna lebih besar bagi para siswa dari pada bahan pengajaran yang abstrak dan rumit dari Ilmu-ilmu Sosial. Latar belakang dimasukkannya bidang studi IPS ke dalam kurikulum sekolah di Indonesia sangat berbeda dengan di Inggris dan Amerika Serikat. Pertumbuhan IPS di Indonesia tidak terlepas dari situasi kacau, termasuk dalam bidang pendidikan, sebagai akibat pemberontakan G30S/PKI, yang akhirnya dapat ditumpas oleh Pemerintahan Orde Baru. Setelah keadaan tenang pemerintah melancarkan Rencana Pembangunan Lima Tahun (Repelita). Pada masa Repelita I (1969-1974) Tim Peneliti Nasional di bidang pendidikan menemukan lima masalah nasional dalam bidang pendidikan. Kelima masalah tersebut antara lain: 1. Kuantitas, berkenaan dengan perluasan dan pemerataan kesempatan belajar. 2. Kualitas, menyangkut peningkatan mutu lulusan 3. Relevansi, berkaitan dengan kesesuaian sistem pendidikan dengan kebutuhan pembangunan. 4. Efektifitas sistem pendidikan dan efisiensi penggunaan sumber daya dan dana. 5. Pembinaan generasi muda dalam rangka menyiapkan tenaga produktif bagi kepentingan pembangunan nasional. Salah satu upaya untuk mengatasi masalah tersebut adalah melakukan pembaharuan kurikulum sekolah. Pada awal masa Repelita I, pemerintah membentuk Proyek Pembaharuan Kurikulum dan Metode Mengajar (PPKM), yang memberi kesempatan kepada masyarakat untuk menciptakan kurikulum sekolah secara lokal. Pembaharuan kurikulum tersebut dilaksanakan di Sekolah Laboratorium di IKIP Malang yang dikenal dengan Sekolah Ibu Pakasi. Di sekolah ini diberlakukan kurikulum lokal yang memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 1. penggabungan sekolah dasar dengan sekolah menengah pertama menjadi sekolah dasar 8 tahun. 2. penggabungan mata pelajaran sejenis, salah satunya adalah menjadi bidang studi IPS.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

1-9

3. pelaksanaan sistem kredit yang memungkinkan siswa menyelesaikan pogram pendidikan tidak secara klasikal melainkan secara individu. Langkah pemerintah selanjutnya adalah melakukan pembaharuan sistem pendidikan melalui Proyek Perintis Sekolah Pembangunan (PPSP). Proyek ini menyelenggarakan sekolah percobaan di delapan IKIP, yaitu: Padang, Jakarta, Bandung, Yogyakarta, Surabaya, Malang, Ujungpandang, dan Manado. Dalam kurikulum sekolah tersebut tercantum bidang studi IPS, yang merupakan perpaduan dari sejarah, geografi, dan ekonomi, mulai dari sekolah dasar sampai sekolah menengah. Dalam lingkup yang lebih luas, kemudian pemerintah memberlakukan kurikulum 1975 bagi semua sekolah dasar dan sekolah menengah. Dalam kurikulum ini tercantum bidang studi IPS, mulai dari Sekolah Dasar (SD) sampai Sekolah Menengah Atas (SMA). Secara singkat IPS diartikan sebagai bidang studi kemasyarakatan secara terpadu (integrasi). Untuk SD, IPS merupakan perpaduan mata pelajaran sejarah, geografi dan ekonomi, untuk Sekolah Menengah Pertama sejarah, ekonomi, geografi ditambah kependudukan dan koperasi, sedangkan untuk SMA sejarah, geografi dan ekonomi, kependudukan, koperasi ditambah tata buku dan hitung dagang. Setelah kurikulum 1975 dilaksanakan selama hampir sepuluh tahun, pemerintah memberlakukan kurikulum baru yaitu kurikulum l984. Belajar dari pengalaman implementasi kurikulum 1975 yang tidak memungkinkan penggunaan IPS terpadu untuk semua jenjang sekolah, maka dilakukan modifikasi kurikulum. Pada kurikulum 1984, pengajaran IPS terpadu hanya dilaksanakan di SD, sedangkan di Sekolan Menengah Pertama (SMP) digunakan pendekatan IPS Terkait (korelasi), dan untuk SMA Atas tidak lagi dikenal IPS terpadu , melainkan diajarkan secara terpisah. Maka muncullah mata pelajaran sejarah, geografi, ekonomi, antropologi-sosiologi, dan tata negara yang berdiri sendiri. Pada periode berikutnya, pemerintah memberlakukan kurikulum baru lagi yaitu kurikulum l994. menurut kurikulum 1994, program pengajaran IPS di sekolah dasar terdiri dari IPS terpadu dan sejarah nasional. IPS terpadu adalah pengetahuan yang bersumber dari geografi, ekonomi, sosiologi, antropologi, dan ilmu politik yang mengupas tentang berbagai kenyataan dan gejala dalam kehidupan sehari-hari. Sedangkan sejarah nasional adalah pengetahuan mengenai proses perkembangan masyarakat Indonesia dari masa lampau sampai dengan masa kini. Untuk tingkat SMP, IPS hanya mencakup bahan kajian geografi, ekonomi, dan sejarah. Khusus mata pelajaran sejarah mencakup materi yang lebih luas yaitu
1 - 10
Unit 1

mengenai proses perkembangan masyarakat Indonesia dan masyarakat dunia sejak masa lampau hingga sekarang. Sedangkan untuk SMA, IPS tetap diajarkan secara terpisah atau berdiri sendiri. Pada tahun 2004, pemerintah melakukan perubahan kurikulum kembali yang dikenal dengan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK). Dalam kurikulum SD, IPS berganti nama menjadi Pengetahuan Sosial. Pengembangan kurikulum Pengetahuan Sosial merespon secara positif berbagai perkembangan informasi, ilmu pengetahuan, dan teknologi. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan relevansi program pembelajaran Pengetahuan Sosial dengan keadaan dan kebutuhan setempat. Kompetensi Pengetahuan Sosial menjamin pertumbuhan keimanan dan ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, penguasaan kecakapan hidup, penguasaan prinsip-prinsip sosial, ekonomi, budaya, dan kewarganegaraan sehingga tumbuh generasi yang kuat dan berakhlak mulia. Dari uraian tersebut di atas dapat diambil kesimpulan bahwa untuk pertama kalinya mata pelajaran IPS muncul dalam Kurikulum Lokal yang dikembangkan olah sekolah Ibu Pakasi di Malang, kemudian diujicobakan di delapan IKIP di Indonesia dan diimplementasikan secara nasional sejak diberlakukannya Kurikulum 1975. Sejak tahun 1975, pemerintah selalu melakukan peyempurnaan kurikulum, dengan tujuan untuk meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia.

C. Rasional Mempelajari IPS.
Pengajaran IPS (social studies), sangat penting bagi jenjang pendidikan dasar dan menengah karena siswa yang datang ke sekolah berasal dari lingkungan yang berbeda-beda. Pengenalan mereka tentang masyarakat tempat mereka menjadi anggota diwarnai oleh lingkungan mereka tersebut. Sekolah bukanlah satusatunya wahana atau sarana untuk mengenal masyarakat. Para siswa dapat belajar mengenal dan mempelajari masyarakat baik melalui media massa, media cetak maupun media elektronika, misalnya melalui acara televisi, siaran radio, membaca koran. Pengenalan siswa melalui wahana luar sekolah mungkin masih bersifat umum terpisah-pisah dan samar-samar. Oleh karena itu agar pengenalan tersebut dapat lebih bermakna, maka bahan atau informasi yang masih umum dan samar-samar tersebut perlu disistematisasikan. Dengan demikian sekolah mempunyai peran dan kedudukan yang penting karena apa yang telah diperoleh di luar sekolah, dikembangkan dan diintegrasikan menjadi sesuatu yang lebih bermakna di sekolah, sesuai dengan tingkat perkembangan dan kematangan siswa. Sesuai dengan tingkat perkembangannya, siswa SD belum mampu memahami keluasan
Pengembangan Pendidikan IPS SD

1 - 11

dan kedalaman masalah-masalah sosial secara utuh, tetapi mereka dapat diperkenalkan kepada masalah-masalah tersebut. Melalui pengajaran IPS siswa dapat memperoleh pengetahuan, keterampilan, sikap, dan kepekaan untuk menghadapi hidup dengan tantangan-tantangannya. Selanjutnya diharapkan mereka kelak mampu bertindak secara rasional dalam memecahkan masalahmasalah yang dihadapi. Perlu disadari bahwa dunia sekarang telah mengalami perubahan-perubahan yang sangat cepat di segala bidang. Kemajuan teknologi dan informasi telah mengenalkan kita pada realitas lain dari sekedar realitas fisik seperti yang sebelumnya kita rasakan. Dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi hubungan antar negara tetangga menjadi lebih luas, karena dunia seakan-akan menjadi tetangga dekat, hal ini disebabkan kemajuan transportasi dan komunikasi. Dengan demikian seolah-olah dunia “dipindahkan” ke ruang di dalam rumah sendiri. Dalam hal ini IPS berperan sebagai pendorong untuk saling pengertian dan persaudaraan antar umat manusia, selain itu juga memusatkan perhatiannya pada hubungan antar manusia dan pemahaman sosial. Dengan demikian IPS dapat membangkitkan kesadaran bahwa kita akan berhadapan dengan kehidupan yang penuh tantangan, atau dengan kata lain IPS mendorong kepekaan siswa terhadap hidup dan kehidupan sosial. Jadi rasionalisasi mempelajari IPS untuk jenjang pendidikan dasar dan menengah adalah agar siswa dapat: 1. Mensistematisasikan bahan, informasi, dan atau kemampuan yang telah dimiliki tentang manusia dan lingkungannya menjadi lebih bermakna. 2. Lebih peka dan tanggap terhadap berbagai masalah sosial secara rasional dan bertanggung jawab. 3. Mempertinggi rasa toleransi dan persaudaraan di lingkungan sendiri dan antar manusia. IPS atau disebut Pengetahuan Sosial pada kurikulum 2004, merupakan satu mata pelajaran yang diberikan sejak SD dan MI sampai SMP dan MTs. Untuk jenjang SD dan MI Pengetahuan Sosial memuat materi Pengetahuan Sosial dan Kewarganegaraan. Melalui pengajaran Pengetahuan Sosial, siswa diarahkan, dibimbing, dan dibantu untuk menjadi warga negara Indonesia dan warga dunia yang efektif. Untuk menjadi warga negara Indonesia dan warga dunia yang efektif merupakan tantangan berat, karena masyarakat global selalu mengalami perubahan setiap saat. Oleh karena itulah Pengetahuan Sosial dirancang untuk membangun dan

1 - 12

Unit 1

merefleksikan kemampuan siswa dalam kehidupan bermasyarakat yang selalu berubah dan berkembang secara terus menerus. Pada haikatnya, pengetahuan Sosial sebabagi suatu mata pelajaran yang menjadi wahana dan alat untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan, antara lain: 1. Siapa diri saya? 2. Pada masyarakat apa saya berada? 3. Persyaratan-persyaratan apa yang diperlukan diri saya untuk menjadi anggota suatu kelompok masyarakat dan bangsa? 4. Apa artinya menjadi anggota masyarakat bangsa dan dunia? 5. Bagaimanakah kehidupan manusia dan masyarakat berubah dari waktu ke waktu? Pertanyaan-pertanyaan tersebut harus dijawab oleh setiap siswa, dan jawabannya telah dirancang dalam Pengetahuan sosial secara sistematis dan komprehensip. Dengan demikian, Pengetahuan Sosial diperlukan bagi keberhasilan siswa dalam kehidupan di masyarakat dan proses menuju kedewasaan.

Latihan
Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi Sub Unit-1, silahkan Anda mengerjakan latihan berikut ini! 1. Jelaskan perbedaan ilmu sosial dan ilmu pengetahuan sosial! 2. Pada masa Orde Baru ada 5 masalah pendidikan yang menyebabkan bidang studi IPS dimasukkan dalam kurikulum sekolah di Indonesia. Coba jelaskan! 3. Mengapa social study dimasukkan dalam kurikulum sekolah di Amerika Srikat? Jelaskan alasannya! 4. Coba Anda jelaskan 3 hal/alasan yang merupakan alasan mengapa bidang studi IPS diberikan kepada siswa pada jenjang pendidikan dasar dan menengah! 5. Pada tahun 1975 dilakukan pembaharuan kurikulum, hasil pembaharuan berupa kurikulum local. Kurikulum ini telah dilaksanakan di Sekolah Laboratorium di IKIP Malang yang dikenal dengan Sekolah Ibu Pakasi. Coba Anda sebutkan ciri-ciri kurikulum lokal tersebut!

Pengembangan Pendidikan IPS SD

1 - 13

Rambu-Rambu Jawaban
1. Perbedaan ilmu sosial dan IPS adalah: Ilmu sosial adalah cabang ilmu pengetahuan yang mempelajari tingkah laku manusia baik secara perorangan maupun secara kelompok. Ada bermacammacam aspek tingkah laku manusia itu di dalam masyarakat, misalnya aspek ekonomi, aspek budaya, aspek mental, aspek hubungan manusia, dan sebagainya. Sedangkan IPS adalah hasil integrasi atau perpaduan dari ilmu-ilmu social yang disederhanakan, dimodifikasi, dan disesuaikan dengan jenjang pendididkan. Untuk lebih jelasnya baca tentang pengertian IPS. 2. Masalah pendidikan pada masa Orde Baru antara lain: a. Masalah kuantitas, berkaitan dengan perluasan dan pemerataan kesempatan belajar b. Masalah kualitas, berkaitan dengan peningkatan mutu lulusan c. Masalah relevansi, berkaitan dengan kesesuaian sistem pendidikan dengan kebutuhan pembangunan d. Masalah efektifitas sistem pendidikan dan efisiensi penggunaan sumber daya manusia dan dana e. Masalah pembinaan generasi muda dalam rangka menyiapkan tenaga produktif bagi kepentingan pembangunan nasional. Apabila ingin jawaban yang lebih jelas baca bukunya Poerwito. (1991/1992). Ilmu Pengetahuan Sosial. Malang. Dept. P&K Dikdasmen P3G IPS dan PMP 3. Dimasukannya Social Studies ke dalam kurikulum sekolah di Amerika Serikat disebabkan mereka ingin agar setelah meninggalkan sekolah dasar dan menengah: a. para siswa menjadi warga negara yang baik, dalam arti mengetahui dan menjalankan hak-hak dan kewajibannya; b. mereka mengharapkan lulusan sekolah dasar dan menengah dapat hidup bermasyarakat secara seimbang, dalam arti memperhatikan kepentingan pribadi dan masyarakat. Lebih jelasnya baca sejarah IPS di Indonesia pada materi Sub Unit-1. 4. Alasan mempelajari IPS untuk jenjang pendidikan dasar dan menengah adalah sebagai berikut: a. Agar siswa dapat mensistematisasikan bahan, informasi, dan atau kemampuan yang telah dimiliki menjadi lebih bermakna b. Agar siswa menjadi lebih peka dan tanggap terhadap berbagai masalah sosial secara rasional dan bertanggungjawab
1 - 14
Unit 1

c. Agar siswa memiliki rasa toleransi dan persaudaraan yang tinggi baik di lingkungan sendiri maupun di masyarakat Selain itu lebih jelasnya baca kurikulum 1994 dan 2004. 5. Ciri-ciri kurikulum lokal adalah: a. Penggabungan SD dengan SMP menjadi Sekolah Dasar 8 tahun. b. Penggabungan mata pelajaran sejenis, salah satunya adalah menjadi bidang studi IPS. c. Pelaksanaan sistem kredit yang memungkinkan siswa menyelesaikan pogram pendidikan tidak secara klasikal melainkan secara individu.

Rangkuman
IPS merupakan bidang studi baru, karena dikenal sejak diberlakukan kurikulum 1975. Dikatakan baru karena cara pandangnya bersifat terpadu, artinya bahwa IPS merupakan perpaduan dari sejumlah mata pelajaran sejarah, geografi, ekonomi, sosiologi, antropologi. Adapun perpaduan ini disebabkan mata pelajaran-mata pelajaran tersebut mempunyai kajian yang sama yaitu manusia. Bidang studi IPS berasal dari negara Amerika Serikat dengan nama aslinya Social Stuies. Latar belakang dimasukkannya IPS ke dalam kurikulum sekolah karena munculnya masalah-masalah nasional sebagai akibat peristiwa G30S/PKI, salah satu masalah tersebut adalah rendahnya mutu pendidikan di Indonesia.. Untuk itu pemerintah melakukan pembaharuan kurikulum, pendidikan dasar menjadi 8 tahun, penggabungan bidang studi yang serumpun. Tahun 1984 pemerintah memberlakukan kurikulum baru, di SD diajarkan IPS terpadu, SMP diajarkan IPS terkait, dan SMA diajarkan IPS terpisah. Sejak itulah pemerintah selalu melakukan perubahan kurikulum tidak lain adalah untuk meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia. Pendidikan IPS penting diberikan kepada siswa pada jenjang pendidikan dasar dan menengah, karena siswa sebagai anggota masyarakat perlu mengenal masyarakat dan lingkungannya. Untuk mengenal masyarakat siswa dapat beljar melalui media cetak, media elektronika, maupun secara langsung melalui pengalaman hidupnya ditengahtengah msyarakat. Dengan pengajaran IPS, diharapkan siswa dapat memiliki sikap peka dan tanggap untuk bertindak secara rasional dan bertanggungjawab dalam memecahkan masalahmsalah sosial yang dihadapi dalam kehidupannya.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

1 - 15

Tes Formatif 1
1. Kehidupan manusia di masyarakat dijiwai oleh aspek sosiologi, hal ini tercermin dalam perilaku manusia …. A. memenuhi kebutuhan hidupnya dengan mencari rejeki B. melakukan interaksi dengan manusia lain C. menciptakan kehidupan yang aman dan tertib D. mengembangkan pikirannya untuk memecahkan masalah-masalah yang dihadapi Apabila Anda seorang guru IPS di SD, maka dituntut mengajar IPS secara …. A. integratif B. korelatif C. konfederatif D. terpisah Istilah yang paling tepat untuk menyebut mata pelajaran IPS adalah …. A. social studies B. social science C. sains social D. science society

2.

3.

4. Pendekatan yang digunakan dalam IPS adalah …. A. disipliner B. interdisipliner C. multicultural D. indislipiner 5. Faktor yang melatarbelakangi dimasukkannya social studies ke dalam kurikulum sekolah di Inggris adalah, …. A. proses diskrimanasi rasial B. proses dehumanisasi C. munculnya kesenjangan social D. angka kriminalitas yang tinggi

6.

Wujud social studies di Amerika Serikat pada awalnya merupakan perpaduan ….
Unit 1

1 - 16

A. B. C. D.

ekonomi, sejarah, geografi sosiologi, sejarah, geografi sejarah, geografi, civics ekonomi, geografi, civics

7. Salah satu alasan mempelajari IPS adalah untuk menumbuhkan rasa peka dan tanggap terhadap masalah sosial. Salah satu tindakan nyata yang dapat Anda lakukan adalah, kecuali …. A. penghematan penggunaan listrik B. menggunakan alat-alat rumah tangga modern C. bertaman di halaman rumah D. membuang sampah di tempatnya Pak Amir sebagai kepala keluarga, ia membuat aturan-aturan untuk menjamin keamanan, ketenteraman, dan kesejahteraan anggota keluarganya. Perilaku demikian itu, mencerminkan … A. aspek ekonomi B. aspek sosiologi C. aspek psikologi D. aspek politik 9. Salah satu tujuan pendidikan IPS adalah mengembangkan keterampilan sosial peserta didik. Dalam proses pembelajarannya perlu diujudkan dalam kegiatan nyata seperti …. A. membiasakan anak untuk berderma B. berdiskusi tentang masalah sosial di lingkungan anak C. membuat kliping tentang masalah-masalah sosial D. membuat karya tulis tentang masalah social 10. Seorang guru IPS yang memberi tugas kepada anak didiknya untuk membaca buku literatur tertentu sebagai pengayaan. Dalam hal ini sebenarnya guru akan mengembangkan aspek …. A. pengetahuan B. keterampilan C. kecakapannya D. nilai dan sikap 8.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

1 - 17

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat di bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus dibawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap bahan ajar Unit-1. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan : 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan bahan ajar selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi bahan ajar Unit-1, terutama mengenai bahan ajar yang belum Anda kuasai.

1 - 18

Unit 1

Subunit 2 Hakikat dan Tujuan Pendidikan IPS

H

akikat IPS, adalah telaah tentang manusia dan dunianya. Manusia sebagai makhluk sosial selalu hidup bersama dengan sesamanya. Dalam kehidupannya manusia harus mengahadapi tantangan-tantangan yang berasal dari lingkungannya maupun sebagai hidup bersama. IPS memandang manusia dari berbagai sudut pandang. IPS melihat bagaimana manusia hidup bersama dengan sesamanya, dengan tetangganya dari lingkungan dekat sampai yang jauh. Bagaimana keserasian hidup dengan lingkungannya baik dengan sesama manusia maupun lingkungan alamnya. Bagaimana mereka melakukan aktivitas untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Dengan kata lain bahan kajian atau bahan belajar IPS adalah manusia dan lingkungannya.

Hakikat IPS
Setiap manusia sejak lahir telah berinteraksi dengan manusia lain, misalnya dengan ibu yang melahirkannya, ayahnya, dan keluarganya. Selanjutnya setelah usia taman Kanak-kanak ia akan berinteraksi dengan teman-teman sekelasnya, dan dengan gurunya. Sesuai dengan bertambahnya umur, maka interaksi tersebut akan bertambah luas, begitu juga ia akan mendapat pengalaman dan hubungan sosial dari kehidupan masyarakat disekitarnya. Dari pengalaman tersebut anak akan mengenal bagaimana seluk beluk kehidupan. Misalnya bagaimana cara seseorang memenuhi kebutuhan hidupnya, cara menghormati orang yang lebih tua, sebagai anggota masyarakat harus mentaati aturan atau norma-norma yang berlaku, mengenal hal-hal yang baik dan buruk, maupun benar dan salah. Semua pengetahuan yang telah melekat pada diri anak tersebut dapat dikatakan sebagai “pengetahuan sosial” Dengan demikian dalam diri kita masing-masing dengan kadar yang berbeda, sebenarnya telah terbina pengetahuan sosial tersebut sejak kecil, hanya namanya belum kita kenal dan dikenal setelah secara formal memasuki bangku sekolah. Coba Anda renungkan apa yang telah dibahas dimuka.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

1 - 19

Selanjutnya Anda pahami pula dalam kehidupan bermasyarakat itu banyak kegiatan atau aspek yang dilakukan manusia dalam rangka memenuhi kebutuhan hidupnya, dan masing-masing aspek tersebut saling kait mengkait. Dalam memenuhi kebutuhan hidupnya manusia dibatasi oleh aturan-aturan yang berlaku di dalam lingkungannya. Sebagai anggota masyarakat, kita harus mentaati aturan atau norma, misalnya cara berpakaian kita harus sopan bahkan jenis pakaian ada aturan pemakaiannya, misalnya pakaian sehari-hari, pakaian dinas, pakaian pesta, pakaian berkabung. Walaupun aturan ini tidak tertulis tetap dipatuhi oleh semua anggota masyarakat. Manusia butuh makan untuk mempertahankan hidup sehingga kita dapat melakukan kegiatan dan berhubungan dengan orang lain. Tidak kalah pentingnya manusia butuh rumah sebagai tempat berlindung, sehingga kita tidak kedinginan dan kepanasan. Namun dengan adanya perkembangan jaman, fungsi pakaian, makan, dan rumah menjadi berubah karena hal itu tidak sekedar memenuhi kebutuhan pokok melainkan karena ada nilai sosialnya. Dengan memakai pakaian yang mewah maka kedudukan sosial seseorang akan naik peringkatnya, makan tidak sekedar makan nasi melainkan makan makanan produk instant, roti, hamburger, kentuky, pizza. Begitu juga tempat tinggal tidak sekedar sebagai tempat berteduh melainkan sudah merupakan istana tempat melakukan segala kegiatan. Dengan bertindak seperti itu manusia merasa status sosialnya tinggi. Dari kenyataan di atas dapat kita ketahui bahwa antara aspek-aspek kehidupan itu saling ada keterkaitan, aspek ekonomi terkait dengan aspek psikologi dan sosialbudaya. Kebutuhan hidup manusia tidak sekedar memenuhi aspek ekonomi tetapi manusia juga perlu untuk menambah pengetahuan, seperti yang Anda lakukan sekarang ini. Tanpa penambahan pengetahuan kita akan tersisih oleh orang-orang yang berpengatahuan tinggi, coba hayati bagaimana jika Anda hanya lulusan SD, SMP, atau SMU. Tentu akan tersaing oleh mereka yang berpendidikan S1 dan S2 bahkan S3. Apalgi Anda sebagai guru SD yang sekarang dituntut harus berpendidikan S-I, bagaimana jika anda hanya lulusan D-II PGSD atau bahkan hanya lulusan SPG? Jelas bahwa pengetahuan akan membantu manusia memanfaatkan sumber daya bagi kesejahteraan. Ilmu pengetahuan dan teknologi (Iptek) merupakan ungkapan kemampuan manusia memanfaatkan akal, pikirannya dalam memenuhi kebutuhan hidup bermasyarakat. Aspek kehidupan tersebut merupakan aspek kehidupan budaya. Perkembangan Iptek yang sangat cepat nampak pada penggunaan komputer dan satelit. Dengan teknologi, sekarang orang dapat dengan cepat dapat menghimpun informasi dunia dengan rinci tentang segala hal, misalnya kekayaan laut, hutan,
1 - 20
Unit 1

situasi politik suatu negara, dan peristiwa-peristiwa aktual lainnya. Dengan kemajuan Iptek yang begitu kuat pengaruhnya sehingga dapat mengubah sikap, pandangan, dan perilaku sesorang. Dengan kemajuan teknologi pula sekarang ini orang dapat berkomunikasi dengan cepat di manapun mereka berada melalui handphone dan internet. Kemajuan Iptek menyebabkan cepatnya komunikasi antara orang yang satu dengan lainnya, antara negara satu dengan negara lainnya. Dengan demikian maka arus informasi akan semakin cepat pula mengalirnya. Oleh karena itu diyakini bahwa “orang yang menguasai informasi itulah yang akan menguasai dunia”. Cobalah amati keadaan lingkungan Anda baik lingkungan desa, kelurahan, kecamatan, kabupaten, propinsi, maupun negara, apa yang terjadi? Betapa cepatnya perubahan lingkungan sebagai akibat pemanfaatan dan penerapan Iptek. Semua kegiatan manusia telah didominasi tenaga mesin, misalnya bidang pertanian, menebang pohon, membangun rumah dan gedung, jembatan, jalan, dan sebagainya. Coba bandingkan keadaan sekarang dengan ketika Anda masih kecil apa yang telah terjadi? Dalam kehidupan bermasyarakat, urutan waktu dengan peristiwa sangat bermakna dalam menelaah perkembangan serta kemajuan. Urutan waktu dan peristiwa di atas merupaka aspek sejarah yang sangat bermanfaat bagi kehidupan manusia. Dengan mengkaji peristiwa-peristiwa masa lalu kita dapat mengambil hikmahnya, mengambil hal-hal yang baik dan menguntungkan, sebaliknya kita dapat menghindari pengalaman buruk yang mengakibatkan malapetaka bagi manusia. Selanjutnya kita dapat membuat keputusan untuk apa yang akan kita perbuat di masa sekarang dan yang akan datang. Kehidupan manusia juga terkait dengan aspek tempat atau ruang, misalnya kita bertemu dengan orang baru maka yang akan ditanyakan tentunya “siapa namanya?” kemudian “dimana tempat tinggalnya” Begitu juga jika terjadi peristiwa kerusuhan pasti yang akan ditanyakan adalah “kapan” dan “dimana” Ini menunjukkan bahwa antara waktu dan tempat mempunyai kaitan yang erat. Suatu tempat atau ruang dipermukaan bumi, secara alamiah dicirikan oleh kondisi alamnya yang meliputi iklim dan cuaca, sumber daya air, ketinggian dari permukaan laut, dan sifat-sifat alamiah lainnya. Jadi bentuk muka bumi seperti daerah pantai, dataran rendah, dataran tinggi, dan daerah pegunungan akan mempengaruhi terhadap pola kehidupan penduduk yang menempatinya. Lebih jelasnya Anda dapat mencermati contoh berikut ini. • Corak kehidupan masyarakat di tepi pantai utara Jawa yang bentuknya landai dengan laut yang tenang dan tidak begitu tinggi serta arus angin yang tidak begitu kencang, sangat menguntungkan bagi masyarakat untuk mencari ikan.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

1 - 21

Hal ini disebabkan ikan banyak berkumpul di kawasan laut yang dangkal yang masih tertembus sinar matahari. Oleh karena itu mayoritas masyarakatnya bermata pencaharian sebagai nelayan. Hampir semua pelabuhan-pelabuhan besar di pulau Jawa sebagian besar terletak di pantai utara Jawa. • Dataran rendah yang meliputi daerah pantai sampai ketinggian 700 meter di atas permukaan laut merupakan kawasan yang cadangan airnya cukup, didukung oleh iklimnya yang cocok, merupakan potensi alam yang cocok untuk dikembangkan sebagai areal pertanian, misalnya Karawang, Bekasi, Indramayu, Subang dan sebagainya. Dataran tinggi yang beriklim sejuk, dengan cadangan air yang sudah semakin berkurang maka sistem pertanian yang dikembangkan adalah pertanian lahan kering dan holtikultura seperti sayuran, buah-buahan, da tanaman hias.

Lain dengan daerah pegunungan yang memiliki corak tersendiri. Karena sedikitnya persediaan air tanah, mengakibatkan pemukiman penduduk terpusat di lembah-lembah atau mendekati alur sungai. Hal ini dikarenakan mereka berusaha untuk mendapatkan sumber air yang relatif mudah. Ladang yang mereka usahakan biasanya terletak di lembah pegunungan. Dengan demikian hubungan keruangan antara keadaan alam dan faktor manusia, (kualitas, mata pencaharian, dan penguasaan Iptek memberikan corak atau karakter kehidupannya masyarakat setempat. Keadaan seperti itu dalam kehidupan manusia termasuk aspek geografi. Aspek ini dapat dijadikan petunjuk tentang karakteristik setempat yang berhubungan dengan kehidupan manusia yang terkait dengan kondisi setempat. Apabila Anda amati dengan cermat, apakah ungkapan tersebut tepat jika kita melihat perkembangan Iptek sekarang ini? Karena jika Anda amati masyarakat daerah pantai tidak tentu mata pencahariaanya sebagai nelayan, tetapi mereka ada yang menjadi pegawai negeri, wiraswata, atau yang lainnya. Berikutnya cobalah Anda cermati juga, mengapa di masyarakat itu terjadi suatu keutuhan, dan kemantapan kehidupan. Kondisi seperti ini tidak lain karena di dalam masyarakat tersebut ada norma, nilai, dan kepemimpinan. Agar hubungan antar manusia di dalam suatu masyarakat terlaksana sebagaimana yang diharapkan, maka dirumuskanlah norma-norma yang mengatur pergaulan hidup dengan tujuan untuk mencapai suatu tata tertib. Mula-mula norma tersebut terbentuk tidak disengaja, namun lama-kelamaan norma tersebut dibentuk secara sadar. Misalnya, dahulu dalam jual beli seorang perantara tidak perlu diberi bagian dari keuntungan. Tetapi lama kelamaan terjadi kebiasaan bahwa perantara harus mendapat bagian keuntungan, sekaligus ditetapkan siapa yang menanggung, pembeli
1 - 22
Unit 1

atau penjual? Contoh lain masalah utang piutang yang menggunakan perjanjian tertulis, hal ini dahulu tidak pernah dilakukan.. Semuanya itu tidak lain bahwa norma sangat penting dalam hidup bermasyarakat untuk mencapai ketertiban. Selanjutnya apabila Anda amati dalam kehidupan berkeluarga, mengapa keutuhan dapat tetap terjaga, tidak lain karena ada norma-norma tertentu. Ada nilai yang menjadi pegangan dan ada kepemimpinan yang dikendalikan oleh kepala keluarga (ayah atau suami). Walaupun norma tidak tertulis, namun menjadi aturan main dalam menggariskan kepemimpinan, hak dan kewajiban masing-masing anggota keluarga. Di dalam keluarga terdapat pengembangan kebijakan yang mengatur keluarga untuk menciptakan keamanan, ketenteraman, dan kesejahteraan keluarga. Kebijakan mengatur seperti ini, bagaimana jika terjadi dalam “pemerintahan” atau “negara”? Aspek pengaturan dan kebijakan ini termasuk aspek politik Marilah kita cermati kembali apa yang sudah kita pelajari di atas. Setelah kita pelajari ternyata kehidupan itu banyak aspeknya, meliputi aspek-aspek: 1. hubungan sosial: semua hal yang berhubungan dengan interaksi manusia tentang proses, faktor-faktor, perkembangan, dan permasalahannya dipelajari dalam ilmu sosiologi 2. ekonomi: berhubungan dengan pemenuhan kebutuhan manusia, perkembangan, dan permasalahannya dipelajari dalam ilmu ekonomi 3. psikologi: dibahas dalam ilmu psikologi 4. budaya: dipelajari dalam ilmu antropologi 5. sejarah: berhubungan dengan waktu dan perkembangan kehidupan manusia dipelajari dalam ilmu sejarah 6. geografi: hubungan ruang dan tempat yang sangat berpengaruh terhadap kehidupan manusia dipelajari dalam ilmu geografi 7. politik: berhubungan dengan norma, nilai, dan kepemimpinan untuk mencapai kesejahteraan masyarakat dipelajari dalam ilmu politik

Tujuan Pendidikan IPS
Setiap usaha pendidikan senantiasa memiliki tujuan tertentu yang hendak dicapai. Berdasarkan tujuan pendidikan yang jelas, tegas, terarah, barulah pendidik dapat menentukan usaha apa yang akan dilakukannya dan bahan pelajaran apa yang sebaiknya diberikan kepada anak didiknya. Demikian juga di dalam negara kita telah dirumuskan tujuan pendidikan nasional dirumuskan berdasarkan pada falsafah negara Pancasila dan UUD 1945, seperti digariskan dalam GBHN.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

1 - 23

Berdasarkan pada falsafah negara tersebut, maka telah dirumuskan tujuan pendidikan nasional, yaitu: membentuk manusia pembangunan yang ber-Pancasila dan untuk membentuk manusia yang sehat jasmani dan rokhaninya, memiliki pengetahuan dan keterampilan, dapat mengembangkan kreativitas dan tanggung jawab, dapat menyuburkan sikap demokrasi dan penuh tenggang rasa, dapat mengembangkan kecerdasan yang tinggi dan disertai budi pekerti yang luhur, mencintai bangsanya, dan mencintai sesama manusia sesuai ketentuan yang termaksud dalam UUD 1945. Berkaitan dengan tujuan pendidikan di atas, kemudian apa tujuan dari pendidikan IPS yang akan dicapai? Tentu saja tujuan harus dikaitkan dengan kebutuhan dan disesuaikan dengan tantangan-tantangan kehidupan yang akan dihadapi anak. Berkaitaan dengan hal tersebut, kurikulum 2004 untuk tingkat SD menyatakan bahwa, Pengetahuan Sosial (sebutan IPS dalam kurikulum 2004), bertujuan untuk: 1. mengajarkan konsep-konsep dasar sosiologi, geografi, ekonomi, sejarah, dan kewarganegaraan, pedagogis, dan psikologis. 2. mengembangkan kemampuan berpikir kritis dan kreatif, inkuiri, memecahkan masalah, dan keterampilan sosial 3. membangun komitmen dan kesadaran terhadap nilai-nilai sosial dan kemanusiaan 4. meningkatkan kemampuan bekerja sama dan berkompetisi dalam masyarakat yang majemuk, baik secara nasional maupun global. Sejalan dengan tujuan tersebut tujuan pendidikan IPS menurut (Nursid Sumaatmadja. 2006) adalah “membina anak didik menjadi warga negara yang baik, yang memiliki pengetahuan, keterampilan, dan kepedulian social yang berguna bagi dirinya serta bagi masyarakat dan negara” Sedangkan secara rinci Oemar Hamalik merumuskan tujuan pendidikan IPS berorientasi pada tingkah laku para siswa, yaitu : (1) pengetahuan dan pemahaman, (2) sikap hidup belajar, (3) nilai-nilai sosial dan sikap, (4) keterampilan (Oemar hamalik. 1992 : 40-41). Untuk lebih jelasnya akan dibahas satu persatu.

Pengetahuan dan Pemahaman
Salah satu fungsi pengajaran IPS adalah mentransmisikan pengetahuan dan pemahaman tentang masyarakat berupa fakta-fakta dan ide-ide kepada anak. Selain itu juga mengembangkan rasa kontinuitas dan stabilitas, memberikan informasi dan teknik-teknik sehingga mereka dapat ikut memajukan masyarakat sekitarnya. Sebagai contohnya tradisi dan nilai-nilai dalam masyarakat, kebudayaan dari
1 - 24
Unit 1

berbagai lingkungan serta pengaruhnya terhadap hubungan dengan warga masyarakat lainnya, pengelolaan dan penggunaan sumber-sumber ekonomi oleh masyarakat.

Sikap belajar
IPS juga bertujuan untuk mengembangkan sikap belajar yang baik. Artinya dengan belajar IPS anak memiliki kemampuan menyelidiki (inkuiri) untuk menemukan ideide, konsep-konsep baru sehingga mereka mampu melakukan perspektif untuk masa yang akan datang. Sikap belajar tersebut diarahkan pada pengembangan motivasi untuk mengetahui, berimaginasi, minat belajar, kemampuan merumuskan masalah, dan hipotesis pemecahannya, keinginan melanjutkan eksplorasi IPS sampai ke luar kelas, dan kemampuan menarik kesimpulan berdasarkan data.

Nilai-nilai sosial dan sikap
Anak membutuhkan nilai-nilai untuk menafsirkan fenomena dunia sekitarnya, sehingga mereka mampu melakukan perspektif. Nilai-nilai sosial merupakan unsur penting di dalam pengajaran IPS. Berdasar nilai-nilai sosial yang berkembang dalam masyarakat, maka akan berkembang pula sikap-sikap sosial anak. Faktor keluarga, masyarakat, dan pribadi/tingkah laku guru sendiri besar pengaruhnya terhadapa perkembangan nilai-nilai dan sikap anak. Guru dapat mengembangkan sikap anak, misalnya menghormati dan mentaati peraturan, mengembangkan rasa tanggung jawab terhadap kesejahhteraan masyarakat, mengenal, dan menggunakan sumbersumber alam dengan sebaik-baiknya, sikap kritis dan analitis, dan sebagainya.

Keterampilan dasar IPS
Anak belajar menggunakan keterampilan dan alat-alat studi sosial, misalnya mencari bukti dengan berpikir ilmiah, keterampilan mempelajari data masyarakat, mempertimbangkan validitas dan relevansi data, mengklasifikasikan dan menafsirkan data-data sosial, dan merumuskan kesimpulan. Dengan demikian IPS memperkenalkan kepada siswa bahwa manusia dalam hidup bersama dituntut rasa tanggung jawab sosial. Mereka akan menyadari bahwa dalam hidup bersama itu akan menghadapi berbagai masalah, diantaranya adalah masalah sosial. Dalam konteks ini manusia dihadapkan pada masalah dalam skala kecil maupun besar, misalnya masalah keluarga, cekcok dengan tetangga, bencana alam, kemiskinan, kriminalitas, dan sebagainya. Apalagi jika sudah menyangkut masalah pemenuhan kebutuhan maka akan muncul masalah global. Semuanya itu akan
Pengembangan Pendidikan IPS SD

1 - 25

mendorong kepekaan sosial siswa dan selanjutnya ini merupakan tantangan bagi anak sampai pada taraf pemecahannya.

Karakteristik Pendidikan IPS SD
Bidang studi IPS merupakan gabungan ilmu-ilmu sosial yang terintegrasi atau terpadu. Pengertian terpadu, bahwa bahan atau materi IPS diambil dari Ilmu-ilmu Sosial yang dipadukan dan tidak terpisah-pisah dalam kotak disiplin ilmu (Lili M Sadeli, 1986 : 21). Karena IPS terdiri dari disiplin Ilmu-ilmu Sosial, dapat dikatakan bahwa IPS itu mempunyai ciri-ciri khusus atau karakterisitik tersendiri yang berbeda dengan bidang studi lainnya. Untuk membahas karakteristik IPS, dapat dilihat dari berbagai pandangan. Berikut ini dikemukakan karakteristik IPS dilihat dari materi dan strategi penyampaiannya. 1. Materi IPS Mempelajari IPS pada hakekatnya adalah menelaah interaksi antara individu dan masyarakat dengan lingkungan (fisik dan social-budaya). Materi IPS digali dari segala aspek kehidupan praktis sehari-hari di masyarakat. Oleh karena itu, pengajaran IPS yang melupakan masyarakat sebagai sumber dan objeknya merupakan suatu bidang ilmu yang tidak berpijak pada kenyataan. (Menurut Mulyono Tjokrodikaryo, 1986:21). Ada 5 macam sumber materi IPS antara lain: a. Segala sesuatu atau apa saja yang ada dan terjadi di sekitar anak sejak dari keluarga, sekolah, desa, kecamatan sampai lingkungan yang luas negara dan dunia dengan berbagai permasalahannya. b. Kegiatan manusia misalnya: mata pencaharian, pendidikan, keagamaan, produksi, komunikasi, transportasi. c. Lingkungan geografi dan budaya meliputi segala aspek geografi dan antropologi yang terdapat sejak dari lingkungan anak yang terdekat sampai yang terjauh. d. Kehidupan masa lampau, perkembangan kehidupan manusia, sejarah yang dimulai dari sejarah lingkungan terdekat sampai yang terjauh, tentang tokohtokoh dan kejadian-kejadian yang besar. e. Anak sebagai sumber materi meliputi berbagai segi, dari makanan, pakaian, permainan, keluarga. Dengan demikian masyarakat dan lingkungannya, selain menjadi sumber materi IPS sekaligus juga menjadi laboratoriumnya. Pengetahuan konsep, teori-teori IPS

1 - 26

Unit 1

yang diperoleh anak di dalam kelas dapat dicocokkan dan dicobakan sekaligus diterapkan dalam kehidupannya sehari-hari di masyarakat.

2. Strategi Penyampaian Pengajaran IPS
Strategi penyampaian pengajaran IPS, sebagaian besar adalah didasarkan pada suatu tradisi, yaitu materi disusun dalam urutan: anak (diri sendiri), keluarga, masyarakat/tetangga, kota, region, negara, dan dunia. Tipe kurikulum seperti ini disebut “The Wedining Horizon or Expanding Enviroment Curriculum” (Mukminan, 1996:5). Tipe kurikulum tersebut, didasarkan pada asumsi bahwa anak pertama-tama dikenalkan atau perlu memperoleh konsep yang berhubungan dengan lingkungan terdekat atau diri sendiri. Selanjutnya secara bertahap dan sistematis bergerak dalam lingkungan konsentrasi keluar dari lingkaran tersebut, kemudian mengembangkan kemampuannya untuk menghadapai unsur-unsur dunia yang lebih luas.

Karakteristik Siswa Sekolah Dasar
Setelah Anda mengenal karakteristik pendidikan IPS SD, bagaimana pembelajarannya kepada siswa SD? Pengenalan dan pemahaman terhadap sifat-sifat siswa tidak kalah pentingnya bagi guru, karena dengan memahami sifat-sifat siswa tersebut guru dapat menyusun, merencanakan, dan melaksanakan pembelajaran IPS dengan baik. Di Indonesia pada saat ini, anak usia SD dimulai dari 6 tahun sampai dengan 12 tahun. Secara psikologis, periode ini diktegorikan Masa Kanak-kanak Akhir. Para pendidik masa tersebut sebagai “Masa Sekolah Dasar” sedangkan para psikolog menyebutnya sebagai “Masa Berkelompok” atau “Masa Penyesuaian Diri” Sebutan Masa Sekolah Dasar, merupakan periode keserasian bersekolah, artinya anak sudah matang untuk besekolah. Adapun kriteria keserasian bersekolah adalah sebagai berikut. 1. Anak harus dapat bekerjasama dalam kelompok dengan teman-teman sebaya, tidak boleh tergantung pada ibu, ayah atau anggota keluarga lain yang dikenalnya. 2. Anak memiliki kemampuan sineik-analitik, artinya dapat mengenal bagianbagian dari keseluruhannya, dan dapat menyatukan kembali bagian-bagian tersebut. 3. Secara jasmaniah anak sudah mencapai bentuk anak sekolah.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

1 - 27

Sementara itu sebutan Masa berkelompok dan Masa Penyesuaian Diri dikaitkan dengan keinginan anak-anak untuk diterima teman-teman sebayanya sebagai anggota kelompok, serta pentingnya penyesuaian diri di dalam kelompoknya. Setiap anak adalah pelajar yang unik, memiliki kepribadian singular, latar belakang pengalaman, dan cara belajar tertentu. Menurut Preston (dalam Oemar Hamalik. 1992 : 42-44), anak mempunyai ciri-ciri sebagai berikut : 1. Anak merespon (menaruh perhatian) terhadap bermacam-macam aspek dari dunia sekitarnya.Anak secara spontan menaruh perhatian terhadap kejadiankejadian-peristiwa, benda-benda yang ada disekitarnya. Mereka memiliki minat yang laus dan tersebar di sekitar lingkungnnya. 2. Anak adalah seorang penyelidik, anak memiliki dorongan untuk menyelidiki dan menemukan sendiri hal-hal yang ingin mereka ketahui. 3. Anak ingin berbuat, ciri khas anak adalah selalu ingin berbuat sesuatu, mereka ingin aktif, belajar, dan berbuat 4. Anak mempunyai minat yang kuat terhadap hal-hal yang kecil atau terperinci yang seringkali kurang penting/bermakna 5. Anak kaya akan imaginasi, dorongan ini dapat dikembangkan dalam pengalaman-pengalaman seni yang dilaksanakan dalam pembelajaran IPS sehingga dapat memahami orang-orang di sekitarnya. Misalnya pula dapat dikembangkan dengan merumuskan hipotesis dan memecahkan masalah. Anda sebagai guru harus memahami ciri-ciri anak tersebut dalam rangka kesiapan suatu pembelajaran. Untuk dapat menghadapi bahan belajar dengan baik, siswa dituntut menunjukkan adanya perhatian. Perhatian seseorang terhadap sesuatu dapat ditunjukkan dari gerak-geriknya. Sebagai contoh seorang guru memberi tugas kepada siswanya untuk mengamati lalu lintas di dekat sekolahnya, ternyata semua siswa tampak serius mencatat, berdiskusi dengan temannya dengan wajah ceria. Hal ini menunjukkan bahwa siswa-siswa menjalankan tugas guru dengan baik dan penuh perhatian. Tetapi jika terjadi hal yang sebaliknya, misalnya anak-anak hanya main sendiri, tidak mau mancatat dan berdiskusi, berarti siswa kurang atau tidak ada perhatian. Perhatian menjadi titik awal yang mengarah kepada belajar, perhatian merupakan prasarat dalam belajar. Dengan perhatian akan timbul ketertarikan terhadap sesuatu yang dihadapi, selanjutnya diharapkan akan terjadi peristiwa belajar. Dengan uraian di atas berarti betapa pentingnya kedudukan perhatian dalam belajar. Kemudian bagaimana perhatian anak itu sebenarnya? Maka tidak kalah pentingnya pula Anda sebagai guru atau calon guru mengenal sifat-sifat atau karakteristik anak usia SD.
1 - 28
Unit 1

Berkaitan dengan atmosfir di sekolah, ada sejumlah karakteristik yang dapat diidentifikasi pada siswa SD berdasarkan kelas-kelas yang terdapat di SD. 1. Karakteristik pada Masa Kelas Rendah SD (Kelas 1,2, dan 3) a. Ada hubungan kuat antara keadaan jasmani dan prestasi sekolah b. Suka memuji diri sendiri c. Apabila tidak dapat menyelesaikan sesuatu, hal itu dianggapnya tidak penting d. Suka membandingkan dirinya dengan anak lain dalam hal yang menguntungkan dirinya e. Suka meremehkan orang lain 2. Karakteristik pada Masa Kelas Tinggi SD (Kelas 4,5, dan 6). a. Perhatianya tertuju pada kehidupan praktis sehari-hari b. Ingin tahu, ingin belajar, dan realistis c. Timbul minat pada pelajaran-pelajaran khusus d. Anak memandang nilai sebagai ukuran yang tepat mengenai prestasi belajarnya di sekolah. Menurut Jean Piagiet, usia siswa SD (7-12 tahun) ada pada stadium operasional konkrit. Oleh karena itu guru harus mampu merancang pembelajaran yang dapat membangkitkan siswa, misalnya penggalan waktu belajar tidak terlalu panjang, peristiwa belajar harus bervariasi, dan yang tidak kalah pentingnya sajian harus dibuat menarik bagi siswa. Hal ini dilakukan karena perhatian anak pada tingkat usia tersebut masih mudah beralih, artinya dalam jangka waktu tertentu perhatian anak dapat tertarik kepada banyak hal, tetapi waktu tertentu pula perhatian anak berpindah-pindah. Sifat lain bahwa perhatian anak sering berfokus pada lingkungan terdekat. Kedekatan ini dapat bersifat langsung maupun tidak langsung. Bersifat langsung, misalnya dalam melihat pesawat terbang akan lebih tertarik pada bentuk dan warnanya dari pada fungsinya, artinya dalam memahami suatu konsep anak-anak lebih tertarik pada ujud benda konkritnya. Begitu juga pengalaman yang termediasipun akan membawa anak kepada perhatian, misalnya bahan bacaan atau ceritera, sajian TV dapat mendekatkan anak pada dunia yang lebih luas. Pada umumnya anak lebih tertarik kepada benda yang bergerak, akibatnya anak ingin mengetahui sebab-sebab terjadinya sesuatu. Rasa ingin tahu tersebut sebenarnya merupakan gerak awal untuk belajar dan dorongan untuk mengeksplorasi dunia sekitarnya.Tindakan eksplorasi akan memacu anak untuk terus mencari sampai keingintahuannya terpuaskan. Dengan sifat ini, anak biasanya mempunyai
Pengembangan Pendidikan IPS SD

1 - 29

kemampuan tinggi dan mempunyai wawasan yang luas. Anak usia SD mempunyai kecenderungan banyak bergerak. Agar gerak yang merupakan kebutuhan anak mencapai hasil sesuai dengan yang diharapkan, maka perlu perencanaan yang baik. Perlu diketahui bahwa gerak tidak hanya bersifat fisik saja tetapi gerak atau keaktifan pikiran merupakan hal yang penting pula. Keaktifan berfikir dapat disertai gerak fisik dan juga disertai gerak berpikir, misalnya siswa yang sedang mencari data di lapangan memerlukan banyak gerak fisik. Sedangkan siswa yang sedang mengerjakan soal tidak perlu membaca dengan suara nyaring, tetapi ia aktif berfikir dengan tenang. Ini sebenarnya anak mengalami keaktifan mentalnya. Dengan demikian keaktifan atau pengalaman sangat bermanfaat dalam belajar. Pengalaman merupakan persiapan dalam kehidupan yang sebenarnya di masyarakat.

Latihan
1. Coba Anda jelaskan tentang hakikat pendidikan IPS! 2. Menurut Anda, apakah tujuan pendidikan IPS itu? Jelaskan! 3. IPS itu berbeda dengan mata pelajaran atau mata kuliah lain, karena IPS mempunyai karakteristik (ciri khas), mengapa demikian? Jelaskan! 4. Agar tujuan pembelajaran IPS tercapai maka seorang guru harus mengetahui dan memahami karakteristik anak usia SD. Coba Anda jelaskan mengenai ciri-ciri tersebut! 5. Bagaimana seharusnya pembelajaran IPS agar menarik bagi siswa SD? Jelaskan menurut pendapat Anda!

Rambu-rambu Jawaban
1. Hakikat pendidikan IPS, perkembangan hidup seseorang mulai sejak lahir hingga dewasa tidak lepas dari masyarakat. Oleh karena itu pengetahuan sosial sebenarnya tidak asing lagi bagi seseorang karena sebenarnya sudah melekat pada dirinya sejak ia dilahirkan. Untuk lebih jelasnya baca tentang hakikat pendidikan IPS pada uraian di atas. 2. Tujuan pendidikan IPS membina warga negara yang mempunyai pengetahuan, keterampilan, nilai dan sikap yang baik yang berguna bagi dirinya, masyarakat, dan negara. Untuk jelasnya baca tentang tujuan pendidikan IPS dalam bukunya Umar Hamalik 1992. h ;40-43.
1 - 30
Unit 1

3. Karakteristik pendidikan IPS dapat dilihat dari dua sudut yaitu materi dan strategi. Lebih jelasnya dapat dibaca pada uraian buku ini pada karakteristik pendidikan IPS SD. 4. Karakteristik anak usia SD, bahwa Siswa SD masih dalam tahap operaional konkrit dengan ciri: perhatian mudah beralih dan terfokus pada lingkungan terdekat, mempunyai dorongan untuk menyelediki (inkuiri) terhadap sesuatu yang diinginkan, suka pada benda yang bergerak, dan kaya akan imaginasi. Coba Anda baca bukunya Siti patina, Psikologi Perkembangan. 5. Pembelajaran IPS agar menarik bagi siswa SD, yaitu guru harus merancang dan melaksanakan pembelajaran yang menarik dan menantang, misalnya kegiatan observasi, inkuiri, apresiasi, mengorganisasi, dan menilai hasil kerja sendiri. Untuk lebih jelasnya Anda harus banyak membaca tentang PAKEM.

Rangkuman
1. Istilah Ilmu Pengetahuan Sosial sebenarnya sudah melekat pada diri masingmasing individu dengan kadar yang berbeda sejak lahir. Namun secara formal baru dikenal setelah kita memasuki jenjang pendidikan formal. 2. Kehidupan manusia itu banyak aspeknya meliputi aspek-aspek hubungan sosial, ekonomi, psikologi, budaya, sejarah, geografi, dan politik. Aspek-aspek tersebut dipelajari dalam Ilmu-ilmu Sosial. Apabila aspek-aspek kehidupan tersebut dipelajari secara mendalam dan akademis maka akan melahirkan Ilmu-ilmu Sosial, seperti Ilmu Sosiologi, Ilmu Psikologi. Ilmu Ekonomi, Ilmu Antropologi, Ilmu Sejarah, Ilmu Geografi, dan Ilmu Politik. 3. Tujuan pendidikan IPS adalah membina anak didik menjadi warga negara yang baik yang memiliki pengetahuan, keterampilan, nilai dan sikap yang baik yang berguna bagi dirinya, masyarakat, dan negara. 4. IPS merupakan integrasi dari Ilmu-ilmu Sosial. Kajian IPS adalah manusia dan lingkungan (fisik, sosial, budaya). Materinya digali dari segala aspek kehidupan praktis sehari-hari di masyarakat. 5. Siswa SD masih dalam tahap operaional konkrit dengan ciri: perhatian mudah beralih dan terfokus pada lingkungan terdekat, mempunyai dorongan untuk menyelediki (inkuiri) terhadap sesuatu yang diinginkan, suka pada benda yang bergerak, dan kaya akan imaginasi.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

1 - 31

Tes Formatif 2
1. Kehidupan manusia di masyarakat beraspek majemuk, artinya …. A. kehidupan social melibatkan individu-individu sebagai anggota masyarakat B. dalam masyarakat terdapat banyak masalah sosial yang harus dihadapi C. kehidupan sosial meliputi berbagai aspek sang saling kait mengkait D. dalam kehidupan sosial terdapat berbagai perilaku manusia yang beragam. 2. Di dalam hidup bermasyarakat kita merasakan kehangatan karena biasa hidup bertetangga dengan orang lain. Pada hakikatnya ini merupakan dorongan …. A. aspek ekonomi B. aspek politik C. aspek budaya D. aspek hubungan social 3. Kehidupan sosial manusia di masyarakat dijiwai oleh aspek ekonomi, tercermin pada perilaku manusia dalam …. A. berusaha memenuhi kebutuhan hidupnya B. melakukan hubungan dengan manusia lain C. menciptakan kehidupan yang aman, tertib, dan sejahtera D. mengembangkan pikirannya untuk memecahkan masalah yang dihadapi 4. Dalam kehidupan suatu keluarga, kedudukan ayah sebagai kepala keluarga yang menjamin keamana, ketenteraman, dan kesejahteraan keluarga, perilaku ini mencerinkan aspek …. A. budaya B. ekonomi C. sejarah D. politik 5. Seseorang yang bertempat tinggal di dalam masyarakat pedesaan dengan tradisi yang masih kuat, apabila melanggar adat istiadat setempat maka akan mendapatkan …. A. sanksi adat B. sanksi moral C. sanksi sosial D. sanksi hokum

1 - 32

Unit 1

6. Keinginan yang mendasari manusia untuk mengadakan hubungan sosial, adalah keinginan untuk mendapatkan …. A. pertahanan hidup B. bantuan dari orang lain C. kepuasan dari pergaulan dengan orang lain D. mendapatkan makanan, pakaian, dan tempat tinggal 7. Karakteristik anak usia SD masa kelas rendah adalah …. A. suka memuji diri sendiri B. berpikir realistis C. timbul minat pada pelajaran khusus D. perhatian tertuju pada kehidupan praktis 8. Salah satu tujuan pendidikan IPS menurut Preston adalah mengembangkan siswa. Keterampilan ini dapat diwujudkan dalam kegiatan siswa , kecuali …. A. menafsirkan data B. merumuskan kesimpulan C. kritis dan peka terhadap lingkungan D. mencari bukti-bukti ilmiah 9. Menurut Jean Peaget anak SD usia 7s/d 11 tahun pola pemikirannya berada dalam tahap …. A. sensorimotor B. preoperasional C. operasi konkrit D. operasi formal 10. Salah satu fungsi pendidikan IPS adalah membekali peserta didik dengan pengetahuan yang berguna bagi dirinya, masyarakat, dan negara. Hal tersebut dapat diujudkan dalam kegiatan …. A. menulis artikel di berbagai media massa B. mentaati norma-norma yang berlaku di masyarakat C. merencanakan pembangunan daerahnya D. malakukan penelitian tentang masalah social di daerahnya

Pengembangan Pendidikan IPS SD

1 - 33

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat di bagian akhir unit ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian gunakan rumus dibawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap bahan ajar subunit 2. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan : 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan bahan ajar selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi bahan ajar 2, terutama mengenai bahan ajar yang belum Anda kuasai.

1 - 34

Unit 1

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B = melakukan interaksi dengan manusia lain A = integratif C = socisl studies B = interdisipler C = proses dehumanisasi C = sejarah, geografi, civics B = menggunakan alat-alat rumah tangga modern D = aspek politik A = membiasakan anak untuk berderma A = pengetahuan

Tes Formatif 2
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. A B A D A C A C C B = kehidupan sosial meliputi berbagai aspek yang saling kait mengkait = aspek hubungan sosial = berusaha memenuhi kebutuhan hidupnya = politik = sanksi adat = kepuasan dari pergaulan dengan orang lain = suka memuji diri sendiri = kritis dan peka terhadap lingkungan = operasi konkrit = mentaati norma-norma yang berlaku di masyarakat

Pengembangan Pendidikan IPS SD

1 - 35

Daftar Pustaka
Achmad Sanusi, Dt. (1971). Studi Sosial di Indonesia. Bandung : IKIP Cheppy,HC. (tt). Strategi Ilmu pengetahuan Sosial. Surabaya : Karya Anda Kardiyono. (1980). Mengajar Konsep Ilmu pengetahuan Sosial. Jakarta : P3G Departemen P &K Lee, John R. (1974). Teaching Social Studies in the Elementary School. London : Collier Macmillan Publisher Oemar Hamalik (1992). Studi Ilmu Pengetahuan Sosial. Bandung : Mandar Maju Poerwito. (1991/1992). Ilmu Pengetahuan Sosial. Malang. Dept. P&K Dikdasmen P3G IPS dan PMP Mukminan, dkk. (200). Pendidikan Ilmu Sosial. Yogyakarta : UNY Nursid Sumaatmadja. (2006). Konsep dasar IPS. Jakarta : UT -------- (1986) Buku Materi Pokok Konsep dasar IPS. Modul 1-3. Jakarta : Karunika UT Saidihardjo & Sumadi HS. (1996). Konsep dasar Ilmu pengetahuan Sosial. (Buku 1). Yogyakarta : FIP IKIP. Siti partini. (1995). Psikologi Perkembangan. Yogyakarta : FIP IKIP Yogyakarta Soerjono Soekanto. (1998). Sosiologi Suatu Pengantar. Jakarta : PT Raja Grafindo Persada Thamrin Thalaut, Abduh M. (1980). Tujuan Ilmu Pengetahuan Sosial. Jakarta : P3G Dept. P&K.

1 - 36

Unit 1

Glosarium
= berdiri sendiri-sendiri secara terpisah, misalnya Ilmu Bumi, Sejarah, Pengetahuan Kewargaan Negara Humaniora = ilmu pengetahuan yang mempelajari apa yang diciptakan atau diperhatiakan manusia Interdisipliner = antar cabang ilmu pengetahuan Monodisipliner = berkaitan/ditinjau dari satu disiplin limu pengetahuan Multidisipliner = berkaitan dengan berbagai ilmu pengetahuan atau ditinjau dari berbagai ilmu pengetahuan Norma = aturan atau ketentuan yang mengikat warga kelompok di masyarakat, dipakai sebagai panduan, tatanan kendalian tingkah laku yang sesuai Pakem = Pembelajaran Aktif Kreatif Efisien dan Menyenangkan Broad-fielt

Pengembangan Pendidikan IPS SD

1 - 37

Unit

2

KONSEP WAKTU, PERUBAHAN, DAN KEBUDAYAAN
Mujinem Pendahuluan
alam bahan ajar unit-2 Anda akan mempelajari topik yang berjudul ”konsep waktu, perubahan dan kebuadayaan” ini. Materi unit-2 terbagi dalam dua sub unit yaitu: 1. Unit tentang Konsep Waktu, Perubahan 2. Kebudayaan Sadar atau tidak sadar sebetulnya konsep-konsep yang akan kita bicarakan dalam unit-2 ini sudah Anda alami dan lakukan dalam kehidupan sepanjang hari. Namun demikian dengan lebih memahami konsep-konsep tersebut, Anda sebagai guru IPS diharapkan dapat lebih meningkatkan wawasan pengetahuan dan penguasaan materi, sehingga predikat guru profesional dapat Anda sandang dan dapat membawa perubahan dan kemajuan cara berpikir siswa. Materi dalam unit-2 ini terbagi dalam 2 sub unit (sub unit-2.1 dan sub unit-2.2). Pada sub unit-2.1 materi yang dibahas adalah: 1. Konsep waktu dan sejarah (berisi pengertian sejarah, guna sejarah, dan tugas sejarah berkaitan dengan waktu). 2. Konsep perubahan sosial budaya (berisi pengertian perubahan sosial budaya, faktor-faktor yang menyebabkan perubahan sosial budaya, dan faktor-faktor yang menyebabkan masyarakat menolak adanya perubahan sosial budaya). 3. Konsep kebudayaan (berisi pengertian kebudayaan, unsur-unsur kebudayaan, dan wujud kebudayaan). Sedangkan pada sub unit-2.2 membahas tiga konsep, yaitu: 1. Konsep Produksi (meliputi pengertian produksi, faktor-faktor produksi, bidang produksi),

D

Pengembangan Pendidikan IPS SD

2-1

2. Konsep Distribusi (meliputi pengertian distribusi, fungsi distribusi, saluran distribusi, lembaga distribusi, dan alat-alat distribusi), dan 3. Konsep Konsumsi (meliputi pengertian konsumsi, faktor-faktor yang mempengaruhi orang melakukan konsumsi, dan nilai suatu barang). Setelah Anda mempelajari unit-2 ini, Anda diharapkan dapat menjelaskan: 1. pengertian sejarah; 2. guna sejarah; 3. tugas sejarah berkaitan dengan waktu; 4. pengertian perubahan sosial budaya; 5. faktor-faktor yang menyebabkan perubahan sosial budaya; 6. faktor-faktor yang menyebabkan masyarakat menolak adanya perubahan sosial budaya; 7. pengertian kebudayaan; 8. unsur-unsur kebudayaan; 9. wujud kebudayaan; 10. pengertian produksi; 11. faktor-faktor produksi; 12. berbagai bidang produksi; 13. pengertian dan fungsi distribusi; 14. saluran dan lembaga distribusi; 15. alat-alat distribusi; 16. pengertian konsumsi; 17. faktor-faktor yang mempengaruhi orang melakukan konsumsi; dan 18. nilai suatu barang. Sebaiknya Anda mengikuti beberapa petunjuk belajar berikut ini agar lebih mudah dalam memahami bahan ajar unit-2: 1. Bacalah dengan cermat apa isi dalam unit- ini. 2. Bacalah bagian demi bagian dan temukan kata kunci kemudian berilah tanda. 3. Pahami konsep demi konsep melalui pemahaman sendiri. 4. Diskusikan pemahaman anda dengan teman sejawat. 5. Mantapkan pemahaman Anda melalui diskusi dengan tutor Anda pada waktu tutorial.

Selamat belajar!

2-2

Unit 2

Subunit 1 Konsep Waktu dan Sejarah
A. Pengertian Kata Sejarah (Etimologis)
Kata sejarah berasal dari bahasa Arab “Syajara”, artinya terjadi. Sedangkan kata “Syajaratun” artinya pohon kayu yang terus menerus tumbuh dari bumi ke udara yang mempunyai cabang, dahan, dan daun, bunga serta buah. Menurut Muhammad Yahmin di dalam kata sejarah tersirat makna pertumbuhan atau kejadian. Secara etimologis makna kata sejarah adalah tumbuh, hidup, berkembang, dan bergerak terus menerus dan akan berjalan terus sepanjang masa. Selain kata sejarah dalam bahasa Arab ada kata-kata yang artinya hampir sama yaitu kata “silsilah” yang pada umumnya menunjuk pada keluarga. Misalnya, prasasti Kedu menceritakan silsilah raja-raja Mataram Kuno (Hindu). Kata “kisah” dalam bahasa Arab menunjuk pada masa lampau yang merupakan cerita tentang kejadian yang benar-benar terjadi, misalnya kisah Nabi Nuh dengan perahunya. Dalam bahasa yang lain misalnya bahasa Belanda yaitu “geschiedenis” (dari kata geschieden yang berarti terjadi). Dalam bahasa Jerman yaitu kata “geschichte” (dari kata geschiehen yang berarti terjadi). Dalam bahasa Inggris yaitu kata “history” (berasal dari bahasa Yunani historia yang berarti apa yang diketahui karena penyelidikan) atau mengandung arti belajar dengan cara bertanya. Menurut Aristoteles seorang filsuf Yunani kata historia berarti penelaahan secara sistematis mengenai seperangkat gejala alam tanpa mempersoalkan susunan kronologisnya. Berdasarkan pengertian sejarah secara etimologis di atas, semoga Anda dapat menarik kesimpulan apa pengertian sejarah tersebut. Meskipun demikian agar Anda lebih memahami konsep waktu kaitannya dengan sejarah, silahkan Anda membaca uraian berikut tentang definisi sejarah menurut para tokoh. Ada sejumlah definisi sejarah yang dikemukakan oleh para sejarawan di antaranya adalah: 1. Menurut Ismaun, sejarah adalah suatu ilmu pengetahuan tentang rangkaian kejadian yang berkausalitas pada masyarakat dengan segala aspeknya serta proses gerak perkembangannya yang kontinyu dari awal sampai sekarang
Pengembangan Pendidikan IPS SD

2-3

yang berguna bagi pedoman kehidupan masyarakat masa sekarang serta sebagai arah cita-cita masa depan. 2. Menurut Muhammad Yamin, sejarah adalah ilmu pengetahuan yang pada umumnya berhubungan dengan cerita bertarikh sebagai hasil penafsiran kejadian-kejadian dalam masyarakat pada masa lampau yang disusun berdasarkan hasil penyelidikan bahan-bahan tulisan atau tanda-tanda lain. 3. James Bank, sejarah adalah semua peristiwa masa lampau (sejarah sebagai kenyataan). Sejarah dapat membantu para siswa untuk memahami perilaku manusia pada masa lampau, masa kini, dan masa yang akan datang (tujuantujuan baru pendidikan sejarah) 4. Menurut Kuntowijoyo, sejarah dapat diartikan dua macam yaitu: a. Sejarah dalam arti negatif Sejarah dalam arti negatif dapat dipahami sebagai berikut: 1) Sejarah itu bukan mitos Sama-sama menceritakan masa lampau sejarah berbeda dengan mitos. Mitos menceritakan masa lampau dengan waktu yang tidak jelas dan kejadian yang tidak masuk akal di masa sekarang. Misalnya, dari Jawa ada mitos tentang raja Dewatacengkar, seorang raja pemakan manusia yang akhirnya dikalahkan oleh Ajisaka. Dari Sumatera ada mitos tentang raja Iskandar Zulkarnain yang turun dari bukit Seguntang yang kemudian menurunkan raja-raja. Dalam mitos tidak ada penjelasan tentang waktu kapan peristiwa terjadi, sedangkan dalam sejarah semua peristiwa secara tepat diceritakan kapan waktunya terjadi dan di mana tempatnya. 2) Sejarah itu bukan filsafat Filsafat itu abstrak (dalam bahasa Latin abstractus berarti pikiran) dan spekulatif (bahasa latin speculation berarti gambaran angan-angan), dalam arti filsafat hanya berurusan dengan pikiran umum. Jika filsafat berbicara tentang manusia, maka manusia itu adalah manusia pada umumnya, manusia yang hanya ada pada gambaran pemikiran. Sedangkan sejarah berbicara tentang manusia, maka yang dibicarakan adalah orang tertentu yang mempunyai tempat dan waktu serta terlibat dalam kejadian.
2-4
Unit 2

3) Sejarah bukan ilmu alam Sejarah sering dimasukkan dalam Ilmu-ilmu Manusia human studies yang kemudian dibagi menjadi dua yaitu Ilmu-ilmu Sosial (social sciences) dan ilmu Kemanusiaan (humanities). Ilmu alam (termasuk ilmu sosial tertentu) bertujuan untuk menemukan hukum-hukum yang bersifat umum atau bersifat nomothetis (dari bahasa Yunani nomo berarti hukum, dan tithenai berarti mendirikan), sedangkan sejarah berusaha menuliskan hal-hal yang bersifat khas atau ideografis (bahasa Yunani idio berarti ciri-ciri seseorang, graphein berarti menulis). 4) Sejarah itu bukan sastra Perbedaan sejarah dan sastra paling tidak ada empat hal yaitu cara kerja, kebenaran, hasil keseluruhan, dan kesimpulan. Dari cara kerja, sastra adalah adalah pekerjaan imajinasi yang lahir dari kehidupan seorang pengarang. Kebenaran bagi seorang pangarang secara mutlak ada di bawah kekuasaannya atau bersifat subyektif. Hasil keseluruhannya hanya menuntut supaya pengarang taat asas dunia yang dibangunnya. Misalnya ia sudah terlanjur bercerita tentang orang yang suka merokok, ia tidak boleh lupa bercerita seolah-olah orang itu tidak suka merokok, tanpa memberitahu pembaca. Dalam kesimpulan dalam sastra bisa saja berakhir dengan sebuah pertanyaan. Sedangkan dalam sejarah harus berusaha memberikan informasi selengkap-lengkapnya dan sejelas-jelasnya. b. Sejarah dalam arti positif Secara positif sejarah dapat diartikan sebagai berikut: 1) Sejarah adalah ilmu tentang manusia Sejarah membicarakan manusia, tetapi bukan cerita tentang masa lampau manusia secara keseluruhan. Manusia yang menjadi fosil menjadi kajian Antropologi Ragawi. Benda-benda peninggalan sejarah menjadi kajian arkeologi. Sejarah akan meneliti peristiwaperistiwa sesudah tahun 1500. Meskipun demikian, manusia masa kini

Pengembangan Pendidikan IPS SD

2-5

menjadi kajian bersama beberapa ilmu sosial sesuai dengan minat utamanya, seperti sosiologi, ilmu politik, dan antropologi. 2) Sejarah adalah ilmu tentang sesuatu yang mempunyai makna sosial Tidak semua peristiwa penting untuk perkembangan dan perubahan masyarakat. Misalnya, bangunan Belanda tidak penting, tetapi gedung dansa di suatu kota menjadi penting, karena gedung itu mempunyai makna sosial yaitu sebagai contoh peninggalan suatu zaman. Kepergian Pakubawana X ke tempat peristirahatan mungkin tidak penting, tetapi ketika Pakubuwana X pergi ke daerah-daerah tahun 1910-an menjadi penting bagi pemerintah Belanda, karena dianggap menggugah nasionalisme Jawa. 3) Sejarah adalah ilmu tentang sesuatu yang tertentu, satu-satunya, dan terencana. Sejarah adalah sejarah tertentu, partikular (bahasa Latin particularis berarti tertentu, lawan dari generalis berarti umum). Selanjutnya sejarah adalah ilmu yang unik mengenai satu-satunya (bahasa Latin unicus berarti satu-satunya), oleh karena itu sejarah menulis peristiwa yang terkait dengan tempat dan waktu yang hanya terjadi sekali. Misalnya, sejarah itu menulis pemberontakan komunis di Indonesia pada tahun 1965, tidak tentang pemberontakan pada umumnya yang dapat terulang kembali. Pemberontakan komunis di Indonesia pada tahun 1965 itu hanya terjadi sekali itu dan tidak terulang lagi di tempat lain. 4) Sejarah adalah imu tentang waktu Sejarah membicarakan masyarakat dari segi waktu. Apa yang dibicarakan tentang waktu? Hal-hal yang dibicarakan tentang waktu ada empat yaitu perkembangan, kesinambungan, pengulangan, dan perubahan.Biasanya masyarakat akan berkembang dari bentuk yang sederhana ke bentuk yang lebih kompleks. Misalnya perkembangan demokrasi di Amerika Serikat. Masyarakat Amerika Serikat mulanya benbentuk kota-kota kecil di New England pada abad ke-17, kemudian tumbuh dewan-dewan kota, dari dewan-dewan kota berkembang
2-6
Unit 2

menjadi kota-kota propinsi, dari kota propinsi timbul kotakota besar, dari kota besar timbul kota metropolitan, dan dari kota metropolitan timbul kota megapolitan. Sementara itu, demokrasi mengikuti perkembangan kota. Kesinambungan terjadi apabila suatu masyarakat baru hanya melakukan adopsi lembaga-lembaga lama. Pada mulanya kolonialisme adalah kelanjutan dari patrimonialisme. Demikian juga kebijakan kolonial hanya mengadopsi kebiasaan lama. Dalam menarik upeti raja taklukan, Belanda meniru raja-raja pribumi. Pengulangan terjadi apabila peristiwa yang pernah terjadi di masa lampau terjadi lagi. Misalnya, munculnya kaum pemodal kuat. Sepanjang abad ke-19, kaum pemodal itu telah menyengsarakan penduduk dan menimbulkan banyak protes sosial. Pada zaman sekarang ini kaum pemodal itu muncul lagi dan banyak menimbulkan protes. Apakah sejarah terulang lagi? Perubahan terjadi apabila masyarakat mengalami pergeseran sama dengan perkembangan, tetapi asumsinya adalah perkembangan secara besar-besaran dan dalam waktu yang relatif singkat. Biasanya perubahan terjadi, karena pengaruh dari luar. Misalnya, gerakan Paderi di Sumatera Barat yang menentang kaum adat sering dianggap sebagai pengaruh Gerakan Wahabi di Arab yang disebarkan lewat para haji sepulang dari Mekah yang tidak puas dengan kekuasaan kaum adat. Sampai di sini apakah Anda lebih memahami tentang pengertian sejarah? Jadi apakah sejarah itu? Sejarah adalah rekonstruksi masa lampau. Kemudian apa yang direkonstruksikan sejarah? Rekonstruksi sejarah adalah apa saja yang sudah dipikirkan, dikatakan, dikerjakan, dirasakan, dan dialami oleh orang. Seorang sejarawan dapat menulis apa saja asal memenuhi syarat untuk disebut sejarah. Jangan dibayangkan bahwa membangun masa lampau itu untuk kepentingan masa lampau sendiri. Selain itu jangan dibayangkan bahwa masa lampau itu jauh.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

2-7

Kata seorang sejarawan Amerika bahwa sejarah itu ibarat orang naik kereta menghadap ke belakang, ia dapat melihat ke belakang, ke samping kanan dan kiri. Salah satu kendalanya adalah tidak dapat melihat masa depan.

B. Guna sejarah
Menurut Koentowijoyo setidaknya guna sejarah dapat dibedakan menjadi dua yaitu: • guna intrinsik dan • guna ekstrinsik. Penjelasannya dapat Anda baca berikut ini! 1. Guna Intrinsik terdiri atas: a. Sejarah sebagai ilmu Sejarah adalah ilmu yang terbuka, artinya siapa saja dapat mengaku sebagai sejarawan secara sah asal hasilnya dapat dipertanggungjawabkan sebagai ilmu. Keterbukaan itu diperkuat dengan adanya kenyataan bahwa sejarah menggunakan bahasa sehari-hari, tidak menggunakan istilahistilah teknis. b. Sejarah sebagai cara mengetahui masa lampau Bersama dengan mitos, sejarah adalah cara untuk mengetahui masa lampau. Bangsa yang belum mengenal tulisan mengandalkan mitos dan bangsa yang sudah mengenal tulisan biasanya mengandalkan sejarah. Paling tidak ada dua sikap setelah orang mengetahui masa lampaunya, yaitu melestarikan masa lampau karena menganggap masa lampau itu penuh makna atau orang itu menolak. c. Sejarah sebagai pernyataan pendapat Banyak penulis sejarah yang menggunakan ilmunya untuk menyatakan pendapat. Misalnya, di Amerika Serikat ada dua aliran yang sama-sama menggunakan sejarah untuk menyatakan pendapat yaitu konsensus dan konflik. Disebut konsensus, karena mereka berpendapat bahwa dalam masyarakat selalu ada konsensus, dan para sejarawan selalu bersikap konformistis. Sebaliknya disebut konflik, karena menekankan seolah-olah dalam masyarakat selalu terjadi pertentangan dan menganjurkan supaya orang bersikap kritis dalam berpikir tentang sejarah. Misalnya, perang saudara di Amerika adalah persengkongkolan kaum industrialis dengan kaum politisi.

2-8

Unit 2

2. Guna Ekstrinsik Dilihat dari kegunaan sejarah secara ekstrinsik maka sejarah secara umum mempunyai fungsi pendidikan, di antaranya adalah: a. Pendidikan moral Jika pendidikan moral harus berbicara tentang benar dan salah dan sastra hanya tergantung pada imajinasi pengarang, maka sejarah harus berbicara dengan fakta. Fakta sangat penting dalam sejarah, tanpa fakta tidak boleh bersuara. Misalnya, benarkah secara historis bahwa semua bupati sebagai bangsa terjajah itu baik? Sebaliknya, benarkah semua residen sebagai penjajah itu buruk perlakuannya terhadap pribumi. Jawaban itu harus dilengkapi dengan fakta. b. Sejarah sebagai pendidikan perubahan Pendidikan perubahan diperlukan oleh para politisi, ormas-ormas, usahausaha, bahkan pribadi-pribadi. Dalam era global sekarang ini tidak ada yang lebih cepat dari pada perubahan. Misalnya, kaum politisi yang tidak dapat mengantisipasi gelagat perubahan akan ketinggalan. Untuk dapat melestarikan kepemimpinan, perlu diketahui perubahan apa yang sedang dialami oleh para pengikutnya. Salah satu definisi sejarah adalah ilmu tentang perubahan akan banyak membantu. Sejarah bisa relevan dengan perubahan asalkan tidak mempelajari waktu yang terlalu jauh. Misalnya, Anda jadi politisi yang mengurusi kota. Anda pasti mencatat bahwa perubahan itu disebabkan karena dampak kemajuan. Dengan melihat masa lalu kota lain yang lebih besar, Anda dapat mengetahui apa yang sedang terjadi. c. Sejarah sebagai pendidikan keindahan Coba Anda bayangkan bahwa Anda adalah serdadu-serdadu Belanda di benteng Makasar atau Jakarta waktu masih bernama Batavia atau Anda sedang berkunjung ke monumen pertempuran betapa sulitnya melawan peluru dengan bambu runcing? Bagaimana perasaan Anda jika sedang membaca buku tentang Perang Diponegoro, Perang Paderi, dan Perang Aceh? Dengan sejarah mengajarkan itu semua. Anda diminta untuk membuka hati dan perasaan. Pengalaman estetik akan datang melalui mata waktu kita antara lain datang ke monumen, candi, istana, dan membaca.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

2-9

C. Tugas Sejarah Berkaitan dengan Waktu
Para sejarawan sepakat bahwa ilmu sejarah bertugas membuka peristiwa ke masa lampau atau waktu yang lalu umat manusia, memaparkan kehidupan manusia dalam berbagai aspek kehidupannya dan mengikuti perkembangannya dari masa yang paling tua hingga masa kini. Tugas sejarah membuka masa lampau umat manusia mengandung pengertian bahwa sejarah meneliti dan mengkaji peristiwa-peristiwa di dalam masyarakat manusia yang terjadi di masa lampau. Peristiwa pada masyarakat manusia dan masa lampau atau waktu yang lalu adalah sesuatu yang penting dalam definisi sejarah. Peristiwa yang tidak memiliki hubungan dengan kehidupan masyarakat manusia pada masa lampau bukanlah suatu peristiwa sejarah. Demikian pula dengan adanya peristiwa yang terjadi di masa sekarang belum menjadi sejarah. Dengan demikian konsep waktu menjadi sangat penting. Permasalahan selanjutnya apakah yang sesungguhnya yang dimaksud dengan waktu? Sementara itu waktu berjalan terus, maka kapan waktu itu berawal dan kapan berakhir? Jawaban pertanyaan tersebut harus dikaji secara mendalam, ilmiah, dan filosofis, di sini tidak mungkin dibahas seperti yang diinginkan. Namun demikian secara ringkas dapat dikatakan bahwa waktu ada dan bagaimana waktu itu didasarkan pada kesadaran manusia, karena itu pula hanya manusia yang mempunyai sejarah (zoon historikon). Salah satu pengertian sejarah adalah ilmu tentang waktu di mana proses kelangsungan atau perjalanan waktu tersebut secara berkesinambungan. Dalam pandangan waktu seperti itu maka secara implisit waktu mempunyai tiga dimensi yaitu masa lampau, masa kini, dan masa yang akan datang. Manusia menghadapi kenyataan hidup bahwa waktu bergerak terus menerus, maka secara eksak waktu diukur dengan detik, menit, jam, hari, minggu, bulan, tahun, windu, dasawarsa, dan abad. Sedangkan istilah masa kini sebenarnya bersifat relatif, karena waktu berjalan terus menerus dari detik ke detik, hari ke hari, tahun ke tahun, dan seterusnya, di mana masa kini merupakan titik temu antara masa lampau dengan masa yang akan datang. Peristiwa-peristiwa masa lampau, merupakan rangkaian peristiwa masa kini, dan masa yang akan datang, sehingga waktu dalam perjalanan sejarah adalah berjalan
2 - 10
Unit 2

secara kontinuitas (berkesinambungan). Agar supaya setiap waktu dapat dipahami, maka sejarah membuat pembabakan waktu atau periodisasi. Maksud periodisasi adalah supaya setiap babak watu itu menjadi jelas ciri-cirinya, sehingga mudah dipahami. Misalnya, sejarah Eropa dapat dibagi ke dalam tiga periode, yaitu Zaman Klasik, Zaman Pertengahan, dan Zaman Modern. Demikian juga sejarah Indonesia biasanya dapat dibagi ke dalam empat periode yaitu Prasejarah, Zaman Kuno, Zaman Islam, dan Zaman Modern. Tentu saja periodesasi itu dibuat menurut jenis sejarah yang akan ditulis. Misalnya, periodesasi sejarah politik akan berbeda dengan periodesasi sejarah ekonomi dan akan berbeda pula dengan sejarah sosial.

D. Perubahan Sosial Budaya
1. Pengertian Perubahan Sosial Budaya Dalam konteks kehidupan manusia sebagai makhluk sosial dikenal dua macam perubahan yaitu perubahan sosial (social change) dan perubahan kebudayaan (cultural change). Membicarakan perubahan sosial tidak dapat dipisahkan dari pembicaraan perubahan budaya. Perubahan sosial dan perubahan kebudayaan dapat dipisahkan untuk keperluan teori, tetapi dalam kehidupan nyata atau dalam kehidupan sehari-hari sangat sukar untuk dibedakan dengan tegas antara perubahan sosial dengan perubahan kebudayaan. Kebudayaan dihasilkan oleh masyarakat dan tidak ada masyarakat yang tanpa kebudayaan. Dengan kata lain budaya ada karena ada masyarakat dan masyarakat tidak mungkin tanpa budaya. Perbedaan pengertian antara perubahan sosial dan perubahan budaya terletak pada pengertian masyarakat dan budaya yang diberikan, tetapi pada umumnya perubahan budaya menekankan pada sistem nilai, sedangkan perubahan sosial pada sistem pelembagaan yang mengatur tingkah laku anggota masyarakat. Perubahan masyarakat pertanian tradisional kearah masyarakat industri modern ditandai adanya perubahan-perubahan dalam sistem nilai masyarakat industri, misalnya lebih banyak berorientasi pada nilai-nilai rasional, komersial daripada masyarakat pertanian. Agar pemahaman Anda lebih jelas, maka simaklah beberapa pendapat tentang definisi perubahan sosial budaya berkut ini.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 11

a. Menurut Kingsley Davis, perubahan sosial merupakan bagian dari perubahan kebudayaan. Perubahan kebudayaan mencakup semua unsur kebudayaan, misalnya kesenian, ilmu pengetahuan, teknologi, dan lainlain termasuk perubahan-perubahan dalam bentuk serta aturan-aturan organisasi sosial. b. Menurut Taylor, mengemukakan bahwa kebudayaan adalah suatu kompleks yang mencakup pengetahuan, kepercayaan, kesenian, norma, hukum, adat istiadat serta kebiasaan dari manusia sebagai warga masyarakat. Perubahan kebudayaan adalah setiap perubahan dari semua unsur kebudayaan tersebut. c. Menurut Gillin dan Gillin, mengatakan bahwa perubahan sosial budaya merupakan variasi dari cara-cara hidup yang telah diterima, baik karena perubahan kondisi geografis, kebudayaan, komposisi penduduk, ideologi, difusi atau penemuan-penemuan baru dalam masyarakat. d. Selo Sumardjan, perubahan sosial budaya adalah segala perubahan pada lembaga-lembaga kemasyarakatan di dalam suatu masyarakat yang mempengaruhi sistem sosialnya, termasuk di dalamnya nilai-nilai sikap dan pola perilaku di antara kelompok-kelompok dalam masyarakat. Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa perubahan sosial budaya terjadi secara terus menerus dari dahulu, sekarang, dan di masa yang akan datang. Perubahan sosial budaya tidak dapat dipisahkan, karena kebudayaan berasal dari masyarakat dan masyarakat tidak mungkin tanpa adanya kebudayaan. 2. Faktor-Faktor yang Menyebabkan Perubahan Sosial Budaya Faktor-faktor yang menyebabkan perubahan sosial budaya pada dasarnya dapat dibedakan menjadi dua yaitu: a. Faktor Internal Yang dimaksud faktor internal adalah faktor yang berasal dari dalam masyarakat itu sendiri, antara lain: 1) Bertambah dan berkurang penduduk Pertambahan penduduk yang sangat cepat menyebabkan terjadinya perubahan dalam struktur masyarakat, terutama yang menyangkut lembaga-lembaga kemasyarakatan. Lembaga sistem hak milik atas tanah mengalami perubahan-perubahan, orang mengenal hak milik individual atas tanah, sewa tanah, gadai tanah, bagi hasil dan sebagainya, yang sebelumnya tidak dikenal oleh masyarakat.
2 - 12
Unit 2

2) Penemuan-penemuan baru Inovasi atau innovation merupakan suatu proses sosial dan budaya yang besar, tetapi dalam jangka waktu yang tidak terlalu lama. Proses tersebut meliputi suatu penemuan unsur baru budaya, unsur kebudayaan baru tersebut disebarkan ke masyarakat, lalu diterima, dipelajari dan akhirnya dipakai dalam masyarakat yang bersangkutan. Penemuan-penemuan baru dapat dibedakan menjadi dua yaitu discovery dan invention. Discovery adalah penemuan dari suatu unsur kebudayaan yang baru, baik yang berupa alat baru atau ide baru, yang diciptakan oleh individu atau suatu rangkaian ciptaan individu-individu dalam masyarakat yang bersangkutan. Discovery baru menjadi invention jika masyarakat sudah mengakui, menerima, dan menerapkan penemuan baru tersebut dalam hidup dan kehidupannya. Misalnya, adanya penemuan tentang mobil, yang diawali dengan penemuan S. Marcus dari Austria pada tahun 1875 tentang motor gas yang pertama. Kemudian motor gas tersebut diujicobakan pada kereta kuda, sehingga kereta tersebut dapat berjalan tanpa kuda. Pada saat itulah mobil menjadi suatu discovery. Setelah penemuan Marcus kemudian mengalami perbaikan dan percobaan dari pencipta lain dan sekitar tahun 1911 oleh Amerika Serikat menjadi bentuk mobil yang patent dan menjadi alat pengangkutan manusia yang cukup aman dan praktis. Dengan tercapainya bentuk itu, maka kendaraan mobil menjadi invention. Adapun faktor-faktor yang mendorong timbulnya penemuan-penemuan baru dalam masyarakat adalah sebagai berikut: • • • • • adanya kesadaran masyarakat akan kekurangan kebudayaannya; adanya kualitas para ahli dari suatu kebudayaan; adanya perangsang bagi kegiatan-kegiatan penciptaan dalam masyarakat; engaruh unsur-unsur budaya luar yang lebih bermanfaat bagi kehidupan masyarakat; adanya lembaga atau organisasi sosial yang mendorong ke arah penemuan baru tersebut.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 13

b. Pertentangan (konflik) dalam masyarakat Pertentangan (konflik) dalam nilai-nilai dan norma-norma, politik, etnis, dan agama dapat menimbulkan perubahan sosial budaya yang luas. Pertentangan individu terhadap nilai-nilai dan norma-norma, serta adaptistiadat yang telah berjalan lama akan menimbulkan perubahan apabila individu-individu tersebut beralih dari nilai, norma, dan adat-istiadat yang telah diikuti selama ini. Misalnya, adanya anggapan masyarakat bahwa “makin banyak anak makin banyak rejeki” artinya setiap anak mempunyai rejeki sendiri-sendiri, sehingga tidak menimbulkan kecemasan setiap kali anaknya lahir. Di era sekarang ini pandangan itu mengalami perubahan, bahwa “makin banyak anak makin besar beban ekonomi”. Adanya perubahan pandangan tersebut akan mengurangi angka pertumbuhan penduduk dan kesejahteraan meningkat, karena adanya keseimbanggan antara kemampuan ekonomi dengan tanggung jawab membiayai anak. Contoh lain, adanya pandangan masyarakat Batak bahwa di dalam keluarga harus ada anak laki-laki untuk meneruskan garis keturunan keluarga. Pandangan tersebut mendorong keluarga yang belum mempunyai anak laki-laki untuk terus mendapatkannya, meskipun jumlah anaknya telah banyak. Akan tetapi perkembangan selanjutnya berkat adanya pengalaman, terutama bagi masyarakat Batak yang telah banyak merantau pikiran tersebut berubah menjadi lebih longgar. Mereka dapat berpandangan bahwa anak menantu adalah anak laki-laki mereka juga. Selain itu juga dapat dicontohkan dalam sejarah pertentangan antara kelompok konservatif dengan kelompok liberal dalam parlemen Belanda yang dimenangkan oleh kelompok liberal, telah menyebabkan terjadinya perubahan sosial budaya bagi masyarakat Indonesia. Seperti dihapuskannya tanam paksa, masuknya modal swasta ke Indonesia dan dilaksanakannya politik etis yang menimbulkan berbagai perubahan dalam struktur masyarakat dan berbagai aspek kehidupan bangsa Indonesia.

2 - 14

Unit 2

c. Faktor Eksternal Perubahan sosial budaya dapat pula disebabkan oleh faktor-faktor yang berasal dari luar masyarakat, yaitu: 1) Lingkungan fisik Adanya bencana alam, seperti gempa bumi, angin taufan, banjir besar, tanah longsor, dan lain-lain memungkinkan masyarakat pindah dari daerah asal ke daerah pemukiman baru. Berubahnya lingkungan fisik dapat juga diartikan berubahnya lahan penduduk lama demi kepentingan yang baru. Misalnya pembuatan waduk, jalan tol dan sebagainya, yang menyebabkan penduduk lama harus berpindah ke pemukiman baru. Perpindahan ini tidak jarang harus mengubah pola hidup sebelumnya atau bidang pekerjaannya. Contoh, nenek moyang kita dahulu mula-mula hidup dari berburu dan meramu harus pindah tempat tinggalnya karena banjir besar dan kemudian mereka menetap di suatu tempat yang baru memberi kemungkinan mereka untuk bertani, beternak, terus akhirnya menimbulkan lembaga-lembaga kemasyarakatan baru. Contoh lain, akibat dari pekerjaan manusia itu sendiri. Penebangan hutan yang semena-mena dapat menyebabkan banjir, tanah longsor dan sebagainya. 1) Peperangan Peperangan yang terjadi antara satu masyarakat atau negara dengan masyarakat lain menimbulkan berbagai dampak, sepertinya dampak yang ditimbulkan oleh adanya pemberontakan dan pertentanganpertentangan. Negara yang menang biasanya akan memaksakan negara yang takluk untuk menerima kebudayaannya yang dianggap kebudayaannya lebih tinggi tarafnya. 2) Pengaruh kebudayaan masyarakat lain Adanya interaksi langsung antara satu masyarakat dengan masyarakat lain akan menyebabkan saling pengaruh. Selain itu, pengaruh budaya dapat berlangsung pula melalui komunikasi satu arah yaitu komunikasi masyarakat dengan media massa. Interaksi budaya tidak menjamin timbulnya pengaruh satu budaya terhadap budaya lainnya. Suatu masyarakat dapat saja menolak atau

Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 15

menyeleksinya terlebih dahulu baru kemudian menyerap unsur-unsur budaya yang sesuai. Respon psikologis individu terhadap cross-cultural contact ada empat kemungkinan, yaitu: • • type passing yaitu individu menolak kebudayaannya yang asli dan mengadopsi kebudayaan yang baru; type chauvinist yaitu individu menolak sama sekali pengaruhpengaruh budaya asing, mereka kembali kepada kebudayaan asli mereka dan biasanya mereka menjadi nasionalis yang militant dan pejuang kuat untuk menolak pengaruh-pengaruh budaya asing tersebut; type marginal yaitu respon yang terombang-ambing di antara kebudayaan asli sendiri dengan kebudayaan masyarakat alain yang asing tersebut.; dan type mediating di mana individu dapat menyatukan bermacammacam identitas budayanya, mempunyai keseimbangan integrasi, dan memperoleh personality dua atau beberapa kebudayaan. Respon individu bersifat selektif, kombinasi, dan mensintesiskan, tanpa melupakan inti budayanya sendiri.

3. Faktor-faktor yang menyebabkan masyarakat menolak adanya perubahan sosial budaya Penolakan terhadap suatu perubahan sosial budaya terutama yang disebabkan oleh faktor eksternal terjadi karena berbagai faktor, yaitu: a. Masyarakat merasa ragu-ragu, atau curiga terhadap sesuatu hal yang baru yang dianggap sebagai sesuatu hal yang bersifat negatif. Adanya pandangan seperti ini muncul dalam perilaku menolak langsung atau menolak terlebih dahulu sambil mempelajarinya untuk kemudian menerima atau menolak. b. Kurangnya pendidikan dan pengetahuan masyarakat terhadap sesuatu yang baru tersebut, sehingga mereka menolak. c. adanya kecenderungan untuk tetap menyukai, memelihara sesuatu hal yang lama membuat inovasi terhalang. Misalnya, masih adanya sikap priyayi dan sikap feodalisme menghalangi seseorang untuk berorientasi pada prestasi individu. Kebalikan dari faktor-faktor penghambat perubahan sosial budaya di atas yaitu sikap terbuka, berpengalaman luas, berpikir positif di samping adanya
2 - 16
Unit 2

proses seleksi, menyukai sesuatu yang baru, dan lain-lain akan menjadi faktor pendorong bagi perubahan sosial budaya. Proses berlangsungnya perubahan sosial budaya dapat secara evolusi maupun secara revolusi. Perubahan secara evolusi biasanya berlangsung karena masyarakat memenuhi kebutuhan hidupnya dan menyesuaikan diri dengan situasi dan kondisi di lingkungannya. Dalam perubahan secara evolusi ini prosesnya dapat disadari, dapat pula tidak disadari. Perubahan secara revolusi berlangsung dalam waktu cepat, tetapi dapat pula berlangsung dalam waktu yang relatif lama seperti revolusi industri di Inggris. Selain perubahan sosial budaya dapat berlangsung secara lambat atau cepat, perubahan tersebut dapat berlangsung karena direncanakan dan dapat pula tanpa suatu perencanaan. Walaupun suatu perubahan sosial budaya telah direncanakan ke arah tujuan yang akan dicapai, tetapi perubahan yang terjadi tidak selamanya berhasil seperti yang dikehendaki. Keberhasilan perubahan sosial budaya yang direncanakan banyak tergantung kepada rekayasa yang dilakukan oleh kemampuan perencana sosialnya. Menurut Rogers dan Shoemaker (1987) sebagaimana dikemukakan oleh Pelly Usman dan Asih Menanti (1994) perubahan sosial budaya mengikuti tiga tahap, yaitu: a. tahap pertama terjadi invensi yaitu proses di mana ide-ide baru diciptakan dan dikembangkan; b. tahap kedua difusi yaitu penyebaran atau pengkomunikasian ide-ide ke dalam sistem sosial; c. tahap ketiga konsekuensi yaitu perubahan-perubahan yang terjadi dalam sistem sosial sebagai akibat pengadopsian atau penolakan inovasi.

E. Konsep Kebudayaan
Manusia lahir dan hidup di dalam suatu kebudayaan tertentu. Ia tidak dilengkapi dengan sarana biologis yang serba otomatis menjadi miliknya. Tumbuhan dan hewan hidup hanya berjalan, mengalir begitu saja. Hidup tumbuhan dan hewan tidak “mengangkat” diri dan hidupnya ketingkat yang lebih tinggi. Lain halnya dengan manusia, dia tidak hanya hidup tetapi juga subyek yang sadar diri. Hidup manusia tidak hanya berjalan, tetapi dia mengerti, menguasai dan turut campur tangan terhadap lingkungannya. Dengan demikian, manusia mengangkat hidupnya ke tingkat human level (insani). Hidup insani bukan hanya alam yang berjalan, tetapi alam yang dibudayakan (Driyarkara, 1989: 25-26).
Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 17

Manusia diciptakan oleh kebudayaan tertentu dan di dalam lingkungan kebudayaan tertentu. Makhluk yang lahir di dunia ini belum dikatakan manusia melainkan harus dijadikan manusia. Manusia menjadi manusia oleh kebudayaan yaitu melalui adanya sistem pendidikan, bahasa, tata sopan santun, adat-istiadat, dan lain-lain. Kebudayaan menghasilkan manusia tertentu, contohnya kebudayaan Jawa menghasilkan manusia jawa. Semua kebudayaan adalah suatu proses belajar (dalam lingkungan tertentu), maka manusia yang campur tangan dan menyelenggarakan kebudayaannya juga mewariskan kepada generasi berikutnya. Sebagai contoh, keluarga di Jawa menggunakan bahasa Jawa sebagai bahasa sehari-hari juga berusaha mewariskan kepada anak-anaknya dengan cara mengajarkan tata cara berbahasa Jawa yang benar. Manusia dan kebudayaan merupakan kesatuan yang tidak terpisahkan, sementara itu pendukung kebudayaan adalah makhluk manusia itu sendiri. Sekalipun manusia akan mati, tetapi kebudayaan yang dimilikinya akan diwariskan pada keturunannya, demikian seterusnya. Pewarisan kebudayaan manusia, tidak selalu terjadi secara vertikal atau kepada anak cucu mereka, tetapi dapat pula secara horizontal yaitu manusia yang satu belajar kebudayaan dari manusia lainnya. Berbagai pengalaman manusia dalam rangka kebudayaannya, diteruskan dan dikomunikasikan kepada generasi berikutnya oleh individu lain (Poerwanto, 2005: 50). Dari penjelasan di atas dapat dikatakan bahwa tidak ada manusia yang dapat hidup tanpa bantuan kebudayaan, dan tidak ada kebudayaan tanpa penciptaan oleh manusia. Kebudayaan adalah ciptaan manusia, tetapi kebudayaan menguasai kehidupan manusia. Manusia dan kebudayaan bagaikan uang yang mempunyai dua sisi tidak dapat dipisahkan dan kebudayaan inilah yang membedakan makhluk manusia dengan tumbuhan dan hewan. Selanjutnya, sebenarnya apa yang dimaksud dengan konsep kebudayaan? Untuk lebih mendalami tentang konsep kebudayaan, pelajarilah bahan ajar berikut ini sampai selesai pembahasan. 1. Pengertian Kebudayaan Kata kebudayaan berasal dari kata Sansekerta “buddhayah”, yaitu bentuk jamak dari “buddh”i yang berarti budi atau akal. Dengan demikian secara sederhana kebudayaan dapat diartikan hal-hal yang bersangkutan dengan akal (Koentjaraningrat, 1979:195).

2 - 18

Unit 2

Selain itu, ada yang mengupas kata budaya sebagai perkembangan dari kata majemuk budi-daya, yang mempunyai arti daya dari budi. Oleh karena itu mereka membedakan “budaya” dari “kebudayaan”. Budaya adalah daya dari budi yang berupa cipta, rasa, dan karsa, sedangkan kebudayaan adalah hasil dari cipta, rasa, dan karsa. Dengan kata lain, hasil dari ketiga unsur akal atau budi (cipta, rasa, dan karsa) itulah yang disebut dengan kebudayaan. Dalam bahasa asing lainnya terdapat kata culture merupakan bahasa Inggris, cultuur dalam bahasa Belanda, kultur dalam bahasa jerman yang semuanya itu sama artinya dengan kebudayaan. Kata-kata itu berasal dari kata Latin “colere” yang mempunyai arti mengolah, mengerjakan, terutama mengolah tanah atau bertani. Berdasarkan kata-kata tersebut, maka kebudayaan adalah segala daya upaya serta tindakan manusia untuk mengolah tanah dan merubah alam guna memenuhi berbagai kebutuhan hidupnya. Untuk lebih memahami konsep kebudayaan, berikut ini dikutip beberapa definisi kebudayaan sebagaimana dikutip oleh Widyosiswoyo (1996:33-34) antara lain: a. Menurut Koentjaraningrat, kebudayaan itu keseluruhan sistem gagasan, tindakan, dan hasil karya manusia dalam rangka kehidupan masyarakat yang dijadikan milik diri manusia dengan cara belajar. b. Menurut Ki Hadjar Dewantara, Kebudayaan berarti buah budi manusia yaitu hasil perjuangan manusia terhadap dua pengaruh kuat, yakni alam dan zaman (kodrat dan masyarakat) yang merupakan bukti kejayaan hidup manusia untuk mengatasi berbagai tantangan dalam hidup dan penghidupannya, guna mencapai keselamatan dan kebahagiaan yang pada lahirnya bersifat tertib dan damai. c. Menurut Sutan Takdir Alisyahbana, mengatakan bahwa kebudayaan adalah manifestasi dari cara berpikir sehingga menurutnya pola kebudayaan itu sangat luas, sebab semua perilaku dan perbuatan tercakup di dalamnya dan dapat diungkapkan pada basis dan cara berpikir termasuk di dalamnya perasaan, karena perasaan juga merupakan maksud dari pikiran. d. Menurut C. A. van Peursen, mengatakan bahwa dewasa ini kebudayaan diartikan sebagai manifestasi kehidupan setiap orang dan kehidupan setiap kelompok orang berlainan dengan hewan, maka manusia tidak dapat hidup begitu saja di tengah alam. Oleh karena itu, untuk dapat hidup manusia harus mengubah segala sesuatu yang telah disediakan oleh
Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 19

alam. Misalnya, adanya beras agar dapat dikonsumsi harus diubah dulu menjadi nasi. Sebetulnya masih banyak definisi yang bisa kita dapatkan, namun demikian dengan adanya istilah kebudayaan dan beberapa definisi diatas, maka dapat disimpulkan bahwa kebudayaan adalah milik manusia yang hidup bermasyarakat dan didapatkan melalui proses belajar. Secara umum juga dapat disimpulkan bahwa kebudayaan mempunyai ciri-ciri sebagai berikut: a. kebudayaan diperoleh manusia sebagai anggota masyarakat; b. kebudayaan diwariskan dari generasi ke generasi secara non genetis, tetapi diperoleh manusia melalui proses belajar; c. kebendaan kebudayaan dapat berupa gagasan, tindakan, dan hasil karya yang berbentuk material; d. kebudayaan sifatnya dinamis; e. kebudayaan dibutuhkan oleh manusia untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan dan untuk memenuhi berbagai kebutuhan. 2. Unsur-Unsur Kebudayaan Unsur kebudayaan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia berarti bagian suatu kebudayaan yang dapat digunakan sebagai satuan analisis tertentu. Dengan adanya unsur tersebut, kebudayaan lebih mengandung makna totalitas dari pada sekedar penjumlahan unsur-unsur yang terdapat di dalamnya. Menurut Clyde Kluckhohn ada tujuh unsur kebudayaan yang universal. Ketujuh unsur kebudayaan tersebut adalah bahasa, sistem peralatan dan perlengkapan hidup atau sistem teknologi, sistem mata pencaharian hidup atau sistem ekonomi, sistem kemasyarakatan atau organisasi sosial atau sistem sosial, sistem pengetahuan, sistem religi, dan sistem kesenian. Untuk lebih jelasnya, silahkan Anda untuk menyimak penjelasannya di bawah ini dengan seksama! a. Bahasa Ernst Cassirer (1987:41) menyatakan bahwa manusia adalah makhluk yang menggunakan simbol (animal symbolicum), artinya manusia adalah makhluk yang menggunakan simbol khususnya bahasa. Dengan kata lain, bahasa berisi simbol atau lambang untuk mengkomunikasikan ide, gagasan atau pemikiran. Bahasa dapat dibedakan atas:
2 - 20
Unit 2

bahasa isyarat, misalnya kentongan, gerakan tangan, anggukan, gelengan kepala dan isyarat lain yang diterima berdasarkan kesepakatan suatu masyarakat; bahasa lisan diucapkan melalui mulut; bahasa tulisan melalui buku, surat, koran, dan sebagainya.

• •

b. Sistem peralatan dan perlengkapan hidup manusia atau sistem teknologi Menurut Notonagoro (1987) manusia adalah makhluk yang bersifat monopluralis (jamak tetapi satu) yang terdiri dari susunan kodrat, sifat kodrat, dan kedudukan kodrat. Susunan kodrat manusia terdiri atas jiwa dan raga, sedangkan jiwa mempunyai apa yang disebut dengan cipta, rasa, dan karsa. Dengan cipta, rasa dan karsa inilah manusia mampu menciptakan apa yang disebut teknologi. Teknologi adalah semua cara dan alat yang dipergunakan manusia untuk memenuhi kebutuhannya yang meliputi alat-alat produksi, distribusi dan transportasi, wadah dan tempat untuk menyimpan makanan dan minuman, pakaian dan perhiasan, tempat berlindung dan perumahan serta senjata. Dengan alat-alat ciptaannya itu, manusia dapat lebih mampu mencukupi kebutuhannya dari pada binatang. Misalnya, dengan mobil manusia dapat lebih cepat larinya daripada kijang, dengan pesawat terbang dapat terbang melebihi burung garuda. c. Sistem mata pencaharian hidup atau sistem ekonomi Jika dilihat dari tingkat teknologi yang dipergunakan, maka sistem mata pencaharian hidup dapat dibagi atas (Winataputra, 2003): 1) Masyarakat pemburu dan peramu (hunter and gathering). Ciri-ciri masyarakat tersebut adalah hidup berpindah-pindah tempat, ketergantungan pada alam, hidup dalam kelompok kecil, peralatan yang digunakan sederhana terbuat dari batu dan tulang, perbedaan sosial didasarkan pada jenis kelamin dan usia, pemilikan barang bersama (komunal), dan biasanya bersifat eksogamus (perkawinan dengan anggota di luar kelompoknya). 2) Pertanian berpindah-pindah atau berladang (primitive farming). Ciri dari masyarakat yang mata pencahariannya sebagai petani berpindah-pindah adalah mereka sudah mengenal pembudidayaan tumbuhan walaupun masih mengandalkan hujan sebagai sumber
Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 21

pengairan, belum mengenal pupuk atau pemilihan benih, lahan pertanian dipilih hutan-hutan yang dekat dengan sumber air, tumbuhan hutan ditebang, ranting dan daunnya dibakar, tanah langsung ditanami tanpa diolah lebih dahulu, peralatan sederhana, penggunaan lahan relatif pendek yaitu dua atau tiga kali panen, kemudian ditinggalkan mencari lahan hutan baru, dan hasil produksi untuk memenuhi kebutuhan sendiri. 3) Peratanian intensif (intensive farming). Masyarakat sudah hidup menetap, sudah menggunakan alat bantu hewan, sudah mengenal pemeliharaan tanaman, irigasi, usaha peningkatan kesuburan tanah, dan pemilihan benih. 4) Industri (manufacturing) Masyarakat di era industri ini sudah mengusahakan pengolahan bahan mentah menjadi barang setengah jadi atau bahan jadi. Industri dicirikan dengan penggunaan mesin-mesin mulai yang sederhana sampai modern. d. Sistem kemasyarakatan atau organisasi sosial atau sistem sosial Kodrat manusia adalah sebagai makhluk monopluralis dan tidak ada manusia yang dapat hidup dan menjalani penghidupannya seorang diri, tetapi pasti memerlukan bantuan orang lain. Manusia hidup tanpa bantuan manusia lain tidak mungkin dapat memenuhi kebutuhan dan mempertahankan hidupnya di muka bumi. Manusia hidup di dalam masyarakat ada rasa saling ketergantungan antara satu dengan yang lainnya. Manusia yang hidup sendiri tanpa hidup bersama dengan orang lain di dalam masyarakat, maka kehidupan manusia tidak mempunyai makna yang jelas. Agar manusia dapat mempunyai hidup yang bermakna, maka salah satu yang dijalani adalah membentuk keluarga melalui perkawinan. Perkawinan adalah hubungan permanen antara laki-laki dan perempuan yang diakui sah oleh masyarakat. Perkawinan mensahkan hubungan seksual dan melegalkan kedudukan hukum atas pengasuhan anak serta pewarisan. Walaupun pada dasarnya perkawinan hanya melibatkan dua individu yang berbeda jenis kelaminnya, tetapi akan melibatkan hubungan-hubungan kerabat masing-masing pasangan dan di dalam perkawinan terlibat emosi seperti kasih sayang, hubungan ekonomi, politik, agama, dan pendidikan.
2 - 22
Unit 2

Keluarga merupakan unit terkecil dari masyarakat sebagai suatu kesatuan. Dalam setiap masyarakat pada umumnya mempunyai aturan tentang tempat tinggal pasangan suami isteri yang baru kawin. Aturan tersebut adalah: 1) matrilokal yaitu pasangan suami isteri baru menetap di tempat ibu si isteri atau kerabat isteri; 2) patrilokal yaitu pasangan suami isteri baru menetap di tempat ayah si suami atau kerabat suami; 3) bilokal yaitu pasangan suami isteri baru secara bergantian tinggal di kerabat suami dan kerabat isteri ; 4) ambilokal yaitu pasangan suami isteri baru mempunyai kebebasan untuk memilih, mau tinggal di kerabat suami atau isteri; 5) avunkulokal yaitu pasangan suami isteri baru tinggal di tempat saudara laki-laki ibu dari suami; 6) natalokal yaitu pasangan suami isteri baru tinggal di tempat kelahiran masing-masing; 7) neolokal yaitu pasangan suami isteri baru tinggal di tempat yang baru, tidak di kerabat suami maupun isteri. Selain aturan tempat tinggal di setiap masyarakat juga mengenal adanya sistem kekerabatan yaitu garis keturunan yang berdasarkan pertalian darah disebut sanak saudara (kindred). Sistem kekerabatan ada yang bersifat: 1) Unilinial yaitu keturunan ditelusuri melalui satu garis keturunan saja melalui bapak atau ibu, yang meliputi: • • Matrilineal (garis keturunan dari pihak isteri atau ibu). Contohnya suku Minangkabau.

Patrilinial (garis keturunan dari pihak suami atau bapak). Contohnya adalah Suku Batak. 2) Bilinial yaitu garis keturunan ditelusuri melalui garis ibu atau bapak secara bersama- sama. Contohnya adalah suku Sunda. Sistem kekerabatan yang bersifat unilinial dan masih dapat ditelusuri ikatan darahnya oleh individu (ego) disebut lineage. Sedangkan mereka yang masih menganggap satu garis keturunan, tetapi sudah tidak dapat ditelusuri lagi disebut clan (marga). Misalnya, marga Siahaan dalam suku batak masih tetap merasa satu keturunan, tetapi masing-masing individu sudah tidak dapat melacak lagi, karena jumlahnya sudah sangat banyak.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 23

Kekerabatan yang lebih luas dari marga disebut suku. Menurut Koentjaraningrat (1979) suku adalah suatu golongan manusia yang terikat oleh kesamaan identitas akan persatuan kebudayaan atau kesamaan kebudayaan seperti bahasa, sistem kekerabatan dan adat istiadat yang lain. e. Sistem pengetahuan Pengetahuan adalah segala sesuatu yang diketahui oleh manusia dengan cara belajar, baik belajar dari lingkungan alam, lingkungan sosial maupun lingkungan budayanya. Pengetahuan yang sifatnya universal meliputi pengetahuan tentang tumbuh-tumbuhan (flora) dan binatang (fauna), ruang dan waktu, bilangan, tubuh manusia, dan perilaku antar sesama manusia. Pengetahuan tentang alam tumbuh-tumbuhan merupakan salah satu pengetahuan dasar bagi masyarakat yang mempunyai mata pencaharian pertanian. Bagi masyarakat petani tidak dapat mengabaikan pengetahuan tentang tumbuhan di sekitarnya. Misalnya, pengetahuan tentang rempahrempah, mereka menggunakan pengetahuan ini untuk menyembuhkan penyakit. Pengetahuan tentang alam binatang (fauna) merupakan pengetahuan dasar bagi masyarakat yang mata pencahariannya berburu, perikanan, juga pertanian. Daging binatang merupakan makanan utama bagi masyarakat yang hidupnya berburu. Oleh karena itu mereka harus tahu kapan binatang atau ikan berkumpul di sungai. Pengetahuan tentang tubuh manusia, sudah dimiliki oleh masyarakat yang belum begitu maju, di mana mereka sudah mempunyai pengetahuan tentang cirri-ciri tubuh manusia, letak dan susunan urat-urat, susunan tulang, dan sebagainya. Pengetahuan tersebut dipakai untuk menyembuhkan penyakit, misalnya dengan cara dipijat. Pengetahuan tentang konsep waktu dan ruang juga ada dalam kebudayaan yang belum terpengaruh ilmu eksakta modern. Banyak kebudayaan mengenal suatu sistem untuk jumlah-jumlah besar, mengukur, menimbang, mengukur waktu (penanggalan), dan sebagainya.

2 - 24

Unit 2

f. Sistem religi (kepercayaan) Adanya keterbatasan manusia dalam memahami, memikirkan dan menganalisa keadaan dan kejadian alam dan peristiwa-peristiwa dalam kehidupan sehari-hari, seperti gempa bumi, gunung meletus, kelahiran, kematian, ada orang jahat, ada orang sombong, dan perilaku lainnya yang menyimpang dari nilai dan norma masyarakat, menyebabkan manusia sadar akan adanya kekuatan di luar dirinya sendiri yang disebut kekuatan supranatural. Dengan adanya kesadaran terhadap kekuatan supranatural melahirkan sistem kepercayaan. Seperti kepercayaan kepada roh nenek moyang (animisme), kepercayaan kepada kekuatan alam (dinamisme), kepercayaan yang menganggap suci terhadap binatang tertentu (totemisme), pemujaan kepada pelaksana upacara (shamanisme), percaya kepada dewa-dewa, dan sebagainya. Manusia berusaha mendekatkan diri kepada sesuatu yang dianggap mempunyai kekuatan supranatural dan guna menghindari dari hal-hal yang sifatnya negatif dilaksanakan berbagai cara, misalnya dengan cara sesaji dan berbagai macam upacara dan dari inilah timbul sistem upacara keagamaan. Agama berbeda dengan aliran kepercayaan. Agama adalah keyakinan yang harus diterima oleh penganutnya dan memuat berbagai aturan tentang sesuatu yang harus dipatuhi. Sifat agama adalah menuntun penganutnya agar mendapat keselamatan baik di dunia maupun di akhirat. Agama berasal dari bahasa Sansekerta a artinya tidak, gama artinya kacau. Jadi agama tidak kacau atau teratur. Agama yang diakui oleh pemerintah Indonesia adalah Islam, Katolik, Kristen, Hindu, dan Buda. Agama menjadi identitas setiap penganutnya, memberikan dorongan spiritual dalam bertingkah laku, memberi arah dalam menjalani kehidupan di dunia. Dengan adanya ketaatan dalam menjalankan agama, maka tercipta kedisiplian, ketekunan, rasa kebersamaan, saling hormat-menghormati, jujur, dan sebagainya. Semuanya itu sangat diperlukan dalam menjalin hubungan, baik individu dengan Tuhannya, individu dengan individu, maupun individu dengan masyarakat.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 25

g. Sistem kesenian Kesenian pada umunya dapat dibedakan: 1) seni rupa meliputi seni patung, seni pahat, seni lukis, dan seni rias; 2) seni suara meliputi seni vokal (suara), seni musik, seni sastra seperti puisi, prosa, novel; 3) seni gerak meliputi drama, pantomim, seni tari, dan sebagainya. Berbagai macam kesenian tersebut merupakan pranata yang dipergunakan untuk mengekspresikan rasa keindahan dari dalam jiwa manusia yang bersumber pada perasaan. Seperti menggambar pada sebagian anggota tubuh (tatto) tujuannya awalnya adalah untuk menyamar dari musuh dan binatang buruan. Mengenai seni patung dan seni pahat (relief pada candi), seni tari di Bali tidak dapat dipisahkan perkembangannya dari agama Hindu dan Buda. Semakin berkembang teknologi, semakin bervariasi pula usaha mnusia untuk mengekspresikan rasa keindahannya dalam bentuk berbagai jenis kesenian.

3. Wujud Kebudayaan
Menurut Koentjaraningrat (1979:200-204) ketujuh unsur kebudayaan tersebut masing-masing mempunyai tiga wujud kebudayaan. Adapun wujud kebudayaan itu adalah sebagai berikut: a. Sistem budaya (cultural system) Wujud kebudayaan pada tingkat ini sebagai suatu kompleks dari ide-ide, gagasan, nilai-nilai, norma- norma, peraturan, dan sebagainya. Sifatnya masih abstrak, tidak dapat diraba atau difoto, lokasinya ada di kepalakepala atau dalam alam pikiran masyarakat di mana kebudayaan itu berada. Apabila warga masyarakat menyatakan idenya dalam tulisan, maka lokasi wujud kebudayaan ideal tadi berada dalam karangan atau buku-buku hasil karya penulis warga masyarakat yang bersangkutan. Pada zaman sekarang wujud kebudayaan ideal ini banyak tersimpan dalam flash disk, kartu computer, pita computer, dan lain-lain. Ide-ide dan gagasan manusia banyak yang hidup bersama dalam masyarakat, memberi jiwa kepada masyarakat itu. Gagasan-gagasan itu saling terkait antara satu dengan yang lain, sehingga membentuk sustu sistem.
2 - 26
Unit 2

Para ahli antropologi dan sosiologi menyebutnya sebagai sistem budaya atau (cultural system). Dalam bahasa Indonesia untuk menyebut wujud kabudayaan yang bersifat ideal ini, yaitu adat atau adat-istiadat. b. Sistem sosial (social system) Wujud kedua dari kebudayaan disebut sistem sosial (social system). Sistem sosial ini terdiri dari aktivitas-aktivitas manusia yang berinteraksi dari hari ke hari menurut pola-pola tertentu berdasarkan adat tata kelakuan. Aktivitas-aktivitas manusia dalam sistem sosial ini bersifat kongkret, bisa difoto, bisa diobservasi. c. Berupa kebudayaan fisik Wujud kebudayaan fisik adalah benda-benda hasil karya manusia. Sifat dari wujud kebudayaan ini sifatnya paling kongkret, misalnya rumah, sepeda motor, komputer, kain batik, kancing baju, dan sebagainya. Sebagai contoh, sistem kepercayaan, mempunyai wujud sebagai sistem keyakinan dan gagasan-gagasan tentang Tuhan, dewa-dewa, roh-roh halus, neraka, sorga, dan sebagainya. Selain itu juga mempunyai wujud sistem sosialnya berupa pelaksanaan upacara-upacara keagamaan, organisasi-organisasi keagamaan, dan kegiatan-kegiatan sosial yang dilandasi oleh nilai-nilai keagamaan. Sedangkan wujud kebudayaan yang ketiga adalah kebudayaan fisik berupa kitab suci, bangunan gedung gereja, candi, patung, peralatan upacara-upacara. Secara ringkas dapat dikatakan bahwa setiap unsur kebudayaan itu berawal dari ide-ide, nilai-nilai, norma-norma (sisten budaya) kemudian mendorong adanya perilaku sosial dalam bentuk sosialisasi dan interaksi (sistem sosial) dan akhirnya akan menghasilkan benda-benda dan peralatan (kebudayaan fisik).

Latihan
Untuk lebih memahami materi konsep sejarah dan kebudayaan, silahkan Anda mengerjakan latihan berikut ini. 1. Mengapa konsep waktu begitu penting dalam sejarah? 2. Mengapa perubahan sosial dan kebudayaan sulit untuk dibedakan secara tegas? Jelaskanlah dengan kata-kata Anda sendiri!

Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 27

3. Mengapa kebudayaan penting dalam mempertahankan hidup dan penghidupan manusia dalam masyarakat? 4. Menurut C. Kluckhohn ada tujuh unsur kebudayaan yang bersifat universal. Cobalah Anda sebutkan dan jelaskan dengan menggunakan kata-kata Anda sendiri! 5. Sementara itu menurut Koentjaraningrat kebudayaan itu mempunyai tiga wujud. Jelaskanlah dengan membuat contoh dari salah satu unsur kebudayaan yang mempunyai tiga wujud kebudayaan!

Petunjuk Jawaban Latihan
1. Silahkan Anda membaca uraian tentang konsep waktu dalam sejarah, kemudian Anda simpulkan! 2. Tidak ada masyarakat yang tidak mempunyai kebudayaan dan sebaliknya tidak ada kebudayaan yang tidak terjelma dalam masyarakat. Untuk lebih jelasnya, silahkan Anda baca kembali materi tentang pengertian perubahan sosial budaya. 3. Kebudayaan dan manusia dalam masyarakat merupakan dua aspek yang tidak dapat dipisahkan. Di mana ada masyarakat di situ ada kebudayaan. Untuk lebih jelasnya cobalah Anda baca dan pahami tentang pengertian kebudayaan dan definisi kebudayaan menurut beberapa tokoh dalam bahan ajar khususnya unit-2 tentang konsep kebudayaan. 4. Unsur-unsur kebudayaan itu meliputi bahasa, sistem peralatan hidup dan teknologi, sistem mata pencaharian hidup, organisasi sosial, sistem pengetahuan, sistem religi, dan kesenian. Agar pemahaman Anda menjadi lebih jelas bacalah kembali materi tentang unsur-unsur kebudayaan. 5. Kebudayaan itu mempunyai tiga wujud yaitu sistem budaya, sistem sosial, dan kebudayaan fisik. Untuk jelasnya, silahkan Anda membaca ulang pokok bahasan tentang wujud kebudayaan.

2 - 28

Unit 2

Rangkuman

Sejarah adalah rekonstruksi masa lampau tentang apa saja yang sudah dipikirkan, dikatakan, dikerjakan, dirasakan, dan dialami oleh orang. Seorang sejarawan dapat menulis apa saja asal memenuhi syarat untuk disebut sejarah. Dimensi waktu dalam sejarah sangat penting, karena peristiwa yang menyangkut manusia itu terjadi dan berlangsung dalam dimensi ruang dan waktu. Konsep waktu dalam sejarah mempunyai arti kelangsungan (continuity). Atas kesadaran manusia, maka waktu dibagi menjadi tiga dimensi yaitu waktu yang lampau, waktu sekarang, dan waktu yang akan datang dalam satu kontinuitas. Sejarah bertugas untuk membuka peristiwa masa lampau manusia, memaparkan kehidupan manusia dalam berbagai aspek kehidupan dan mengikuti perkembangan dari masa lampau hingga masa sekarang dan dijadikan pedoman di masa yang akan datang. Manusia sebagai makhluk sosial dalam menjalani hidup dan penghidupannya selalu mengalami apa yang disebut perubahan. Perubahan itu berlangsung terus menerus berlanjut dan berkesinambungan dari masa lampau hingga sekarang dan akan terus terjadi pada masa yang akan datang. Ada dua macam perubahan yaitu perubahan sosial dan perubahan kebudayaan, namun demikian keduanya tidak dapat dipisahkan secara tegas karena saling terkait. Perubahan sosial budaya dapat dibedakan menjadi tiga bentuk yaitu: 1. perubahan yang terjadi secara lambat dan perubahan yang terjadi secara cepat, 2. perubahan yang menimbulkan pengaruh kecil dan perubahan yang menimbulkan pengaruh besar, dan 3. perubahan yang dikehendaki atau direncanakan dan perubahan yang tidak dikehendaki atau tidak direncanakan. Faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya perubahan sosial budaya ada yang berasal dari dalam masyarakat itu sendiri (internal) dan ada yang berasal dari luar masyarakat (eksternal). Kebudayaan tidak diwariskan secara biologis, tetapi diperoleh melalui proses belajar yang didukung oleh cipta, rasa, dan karsa. Kebudayaan diperoleh manusia sebagai anggota masyarakat. Tanpa masyarakat
Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 29

sukar manusia membentuk kebudayaan. Dengan adanya kebudayaan maka manusia dapat mempertahankan hidupnya. Kebudayaan meliputi kebudayaan yang bersifat material maupun kebudayaan yang bersifat non material. Kebudayaan mempunyai unsur-unsur yang bersifat universal, maksudnya unsur tersebut dimiliki oleh semua budaya manusia dari masyarakat sederhana sampai masyarakat modern. Menurut C. Kluckhohn unsur-unsur kebudayaan itu meliputi bahasa, sistem peralatan dan hidupdan teknologi, sistem mata pencaharian hidup, organisasi sosial, sistem pengetahuan, sistem religi, dan kesenian. Ketujuh unsur kebudayaan yang bersifat universal itu menurut Koentjaraningrat mempunyai tiga wujud yaitu sistem budaya, sistem sosial, dan kebudayaan fisik.

Tes Formatif 1
1. Kata sejarah berasal dari bahasa Arab Syajaratun yang artinya … A. pohon kayu B. kisah C. ceritera D. silsilah 2. Sejarah adalah ilmu yang mempelajari segala peristiwa atau kejadian manusia dalam masyarakat yang terjadi dalam waktu … A. sepanjang waktu B. yang lampau dan masa kini C. lampau, masa kini, dan masa yang akan dating D. yang lampau 3. Sejarah adalah ilmu pengetahuan tentang rangkaian peristiwa pada masyarakat dengan segala aspek kehidupannya secara kontinyu dari awal samapi sekarang. Definisi itu berasal dari … A. Ismaun B. Muhammad Yamin C. James Bank D. Kontowijoyo
2 - 30
Unit 2

4. Faktor-faktor penyebab perubahan sosial yang berasal dari masyarakat sendiri adalah sebagai berikut, kecuali … A. terjadinya konflik dalam masyarakat B. penemuan-penemuan baru C. peperangan dengan bangsa lain D. bertambah dan berkurangnya penduduk 5. Faktor-faktor yang menyebabkan masyarakat menolak adanya perubahan sosial budaya adalah sebagai berikut, kecuali A. masyarakat merasa ragu-ragu B. kurangnya pendidikan dan pengetahuan C. adanya kecenderungan untuk tetap menyukai sesuatu yang lama D. adanya kaidah-kaidah bermasyarakat 6. Adanya penemuan unsur kebudayaan baru, baik yang berupa alat atau ide, yang diciptakan oleh individu dalam masyarakat dan sudah diakui, diterima, dan diterapkan dalam kehidupannya disebut … A. discovery B. invention C. innovation D. association 7. Respons psikologis individu terhadap cross-cultural contact ada bermacammacam tipe. Jika individu menolak kebudayaannya yang asli dan mengambil kebudayaan asing disebut type … A. chauvinist B. marginal C. passing D. mediating 8. Masyarakat yang mulai dari mengenal budidaya tanaman dan binatang ternak sampai mereka mampu bertani secara menetap dan mengenal sistem irigasi adalah masyarakat di jaman … A. upper savagery B. upper barbarisan C. middle barbarisan D. lower barbarisan
Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 31

9. Masyarakat Jawa di era global ini masih ada yang melakukan kenduri dengan segala bentuk masing-masing daerah. Kenduri merupakan bentuk budaya yang disebut … A. difusi B. akulturasi C. asimiliasi D. inovasi 10. Pernyataan berikut ini yang benar adalah … A. perubahan kebudayaan tidak berpengaruh terhadap perubahan sosial B. perubahan unsur-unsur budaya tidak akan mempengaruhi perubahan kehidupan masyarakat pendukungnya C. perubahan unsur-unsur sudah pasti akan merubah syitem masyarakat D. perubahan unsur-unsur budaya yang kecil-kecil biasanya tidak berdampak pada perubahan sistem dan lembaga-lembaga kemasyarakatan.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif sub unit-2.1 yang terdapat di bagian akhir unit-2 ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan sub unit-2.1. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan : 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Jika Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan unit selanjutnya. Bagus! Tetapi jika tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengualangi kegiatan belajar sub unit-2.1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
2 - 32
Unit 2

Subunit 2 Konsep Produksi, Distribusi, dan Konsumsi

S

esuai dengan kodrat manusia sebagai makhluk monopluralis mempunyai keinginan atau kebutuhan yang bermacam-macam. Kebutuhan orang satu berbeda dengan kebutuhan orang lain. Kebutuhan sekarang berbeda dengan kebutuhan pada masa yang akan datang. Selain itu kebutuhan manusia senantiasa bertambah, baik dalam jumlah maupun kualitasnya. Kebutuhan manusia dapat dikelompokkan menjadi beberapa macam, yaitu: 1. Menurut Intensitasnya (tingkat kepentingannya) Berdasarkan intensitasnya kebutuhan manusia dapat dibedakan menjadi kebutuhan primer, sekunder , dan tersier. Kebutuhan primer adalah kebutuhan yang mau tidak mau harus dipenuhi. Terpenuhinya kebutuhan primer ini dimaksudkan untuk mempertahankan hidup secara layak. Apabila kebutuhan primer ini tidak dapat dipenuhi, maka manusia tidak dapat mempertahankan hidupnya sebagai layaknya manusia. Adapun kebutuhan yang termasuk kebutuhan primer adalah makan, minum, sandang, papan. Kebutuhan sekunder yaitu kebutuhan yang akan terpenuhi jika kebutuhan primer sudah dapat terpenuhi. Yang termasuk kebutuhan sekunder misalnya kebutuhan terhadap alat-alat rumah tangga, televisi, sepeda motor, meja kursi, tempat tidur, kulkas. Kebutuhan sekunder ini juga disebut juga kebutuhan cultural, karena timbulnya kebutuhan ini karena meningkatkan peradaban atau kebudayaan atau lingkungan di mana manusia berada. Semakin tinggi peradaban manusia, maka semakin banyak dan semakin baik tuntutan kebutuhan yang diinginkan. Selain itu, dengan adanya lingkungan yang berbeda dapat menyebabkan permintaan barang-barang yang berbeda pula. Kebutuhan tersier yaitu merupakan kebutuhan terhadap barang-barang mewah. Sebagai contoh kebutuhan terhadap emas, berlian, mobil mewah. Karena pengaruh lingkungan, di era global sekarang ini orang berusaha memenuhi kebutuhan tersier, meskipun pendapatan mereka sebenarnya belum mencuupi. Mereka merasa malu dengan teman-teman jika tidak mampu memiliki barang mewah tersebut.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 33

2. Menurut Jangka Waktunya Menurut jangka waktunya kebutuhan manusia dapat dibedakan menjadi kebutuhan sekarang, kebutuhan masa yang akan datang, dan kebutuhan yang tidak menentu. Kebutuhan sekarang adalah kebutuhan yang tidak dapat ditunda. Misalnya kebutuhan obat untuk orang sakit. Kebutuhan orang untuk masa yang akan datang adalah kebutuhan yang disediakan sekarang, tetapi penggunaannya untuk masa yang akan datang. Misalnya menabung untuk mencukupi kebutuhan masa yang akan datang, asuransi untuk memenuhi kebutuhan di hari tua, bersekolah untuk bekal hidup di masa datang. Sedangkan kebutuhan yang tidak tertentu waktunya merupakan kebutuhan yang tidak diperkirakan sebelumnya, sehingga kebutuhan ini bersifat mendadak. Misalnya kebutuhan yang disebabkan adanya kecelakaan, kematian, sakit dan sebagainya. 3. Kebutuhan Menurut Sifatnya Menurut sifatnya kebutuhan manusia dapat dibedakan menjadi kebutuhan jasmani dan kebutuhan rohani. Contoh kebutuhan jasmani adalah makan, minum, pakaian, rumah. Sedangkan kebutuhan rohani adalah kebutuhan yang berhubungan dengan jiwa. Sebagai contoh kebutuhan akan pendidikan, hiburan, agama, dan ketenteraman. 4. Menurut subyek yang membutuhkan Kebutuhan berdasarkan subyek yang membutuhan dapat dibedakan menjadi kebutuhan individu dan kebutuhan secara kelompok,. kebutuhan individu antara yang satu dengan yang lain tidak sama. Sedangkan kebutuhan kelompok ditujukan untuk kepentingan bersama, misalnya kebutuhan keamanan, persatuan, peraturan tata tertib, dan perlindungan. Untuk memenuhi semua kebutuhan di atas baik yang berupa barang maupun jasa ternyata tidak mudah, tetapi memerlukan pengorbanan baik yang berupa tenaga, pikiran, waktu, kesempatan. Dengan demikian barang dan jasa yang dibutuhkan manusia harus diadakan melalui kegiatan ekonomi, di mana kegitan tersebut meliputi kegiatan produksi, konsumsi, dan distribusi. Oleh karena itu simaklah penjelasan berikutnya.

2 - 34

Unit 2

A. Produksi
1. Pengertian produksi Pengertian produksi dapat dibedakan menjadi dua yaitu dalam arti sempit dan dalam arti luas. Dalam arti sempit yang dimaksud produksi adalah setiap kegiatan atau usaha untuk menghasilkan barang, sehingga jika tidak ada wujud barang yang dihasilkan, maka kegiatan itu tidak termasuk produksi. Sedangkan dalam arti luas yang dimaksud dengan produksi adalah setiap kegiatan atau usaha untuk menciptakan atau meningkatkan “nilai” kegunaan suatu barang. Suatu barang dikatakan memiliki nilai kegunaan apabila barang tersebut dapat memenuhi kebutuhan manusia. Nilai barang dan jasa dapat dibedakan menjadi dua yaitu nilai obyektif dan nilai subyektif. Yang dimaksud dengan barang atau jasa mempunyai nilai obyektif adalah kesanggupan barang untuk memuaskan kebutuhan manusia. Misalnya, sepiring nasi dapat memenuhi kebutuhan manusia akan makanan. Nilai subyektif artinya, arti yang diberikan seseorang kepada suatu barang tertentu untuk memuaskan kebutuhannya. Tindakan untuk menciptakan atau menambah nilai guna suatu barang dapat dilakukan dengan cara: 1. kegiatan untuk menciptakan barang baru, misalnya kegiatan pertanian, perikanan, peternakan dan pertambangan; 2. kegiatan dengan cara mengubah bentuk, sehingga barang tersebut meningkat kegunaannya. Misalnya kayu diubah menjadi meja, kursi, almari dan sebagainya; 3. kegiatan memindahkan barang dari satu tempat ke tempat lain yang memerlukan, sehingga barang tersebut kegunaannya meningkat. Misalnya, pasir di sungai dipindahkan ke kota tempat pembangunan; 4. mengatur waktu penggunaan suatu barang. Misalnya, padi pada waktu panen harganya murah, kemudian disimpan dalam gudang dan pada saat musim peceklik padi tersebut dijual; 5. kegiatan memindahkan hak milik, sehingga kegunaannya meningkat, misalnya melalui perdagangan. Misalnya, sebuah cangkul dan sabit yang masih dimiliki oleh toko kegunaannya kurang, setelah dibeli dan menjadi milik petani maka kegunaannya meningkat. 6. kegiatan menyediakan jasa. Misalnya, tindakan yang dilakukan seorang dokter ketika sedang merawat pasien, seorang guru yang sedang mengajar

Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 35

murid-muridnya, kegiatan perbengkelan, persewaan perkakas, perbankan, asuransi, dan sebagainya. Dengan memperhatikan pengertian produksi dalam arti luas, maka kita mendapatkan gambaran bahwa tidak semua kegiatan produksi berupa perubahan bentuk. Seorang pedagang yang memindahkan hasil produksi gabah dari suatu tempat ke tempat lain juga disebut berproduksi. Sebab gabah yang disuatu tempat produksi melimpah bernilai rendah, maka dengan memindahkan gabah tersebut menjadi bertambah nilainya di tempat lain. Dengan demikian seorang pedagang tersebut telah menambah manfaat atas gabah tersebut. Kegiatan produksi dapat dilakukan oleh perseorangan, maupun oleh badan usaha. Badan usaha dapat dapat berupa Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Badan Usaha Milik Swasta (BUMS). Orang atau badan uaha yang kegiatannya memproduksi atau menghasilkan barang disebut produsen, sedangkan barang yang dihasilkan disebut produk atau output. Setiap kegiatan mempunyai tujuan tidak terkecuali kegiatan produksi. Tujuan produksi baik perseorangan maupun perusahaan adalah mencari laba atau keuntungan. Laba akan diperoleh apabila penerimaan dari hasil penjualan barang yang dihasilkan lebih banyak daripada biaya yang dikeluarkan untuk menghasilkan barang tersebut. Oleh sebab itu, seorang produsen tidak akan memproduksi apabila tidak mendapatkan laba. Sebaliknya, apabila laba yang diperoleh itu semakin banyak, maka produsen akan terdorong untuk menghasilkan barang lebih banyak. 2. Faktor-faktor Produksi Barang dan jasa yang digunakan sebagai alat pemuas kebutuhan manusia sebagian besar harus diproduksi. Untuk memproduksi barang dan jasa diperlukan faktor-faktor produksi. Adapun yang dimaksud dengan faktor produksi adalah sesuatu yang diperlukan dalam melakukan proses produksi. Faktor-faktor produksi tersebut adalah sebagai berikut: a. Sumber daya alam (natural resources) Yang dimaksud sumber daya alam adalah segala sesuatu yang disediakan oleh alam yang dapat digunakan manusia dalam memenuhi kebutuhannya. Sumber daya alam ini dapat berupa tanah, pasir, hewan, bahan-bahan tambang, dan sebagainya. Sumber daya alam dapat dikelompokkan menjadi dua macam:

2 - 36

Unit 2

1) sumber daya alam yang dapat diperbaharui (renewable resources), yaitu kekayaan alam yang dapat diremajakan atau diusahakan kembali. Misalnya, hutan dapat diremajakan kembali melalui reboisasi, hewan dapat dikembang-biakkan sehingga jumlahnya memenuhi kebutuhan, 2) dan sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui (non renewable resources), yaitu kekayaan alam yang tidak dapat diremajakan atau diusahakan kembali. Apabila sumber daya alam tadi sudah habis, maka tidak dapat diusahakan kembali, sehingga pemakaiannya harus diperhitungkan benar-benar dengan tetap menjaga kebutuhan di masa yang akan datang dan tidak merugikan generasi yang akan datang. Contoh sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui antara lain minyak bumi, batubara, besi, dan sebagainya. b. Sumber Daya Manusia (human resources) Yang dimaksud sumber daya manusia adalah kemampuan atau usaha manusia baik yang berupa jasmani maupun rohani, yang digunakan untuk meningkatkan nilai guna suatu barang. Sumber daya manusia dapat dibedakan menjadi dua, yaitu tenaga kerja rohani dan tenaga kerja jasmani. Tenaga kerja rohani yaitu tenaga kerja yang dalam melakukan pekerjaannya dengan menggunakan pikiran, misalnya seorang pimpinan perusahaan, pengarang, dan sebagainya. Tenaga kerja jasmani yaitu tenaga kerja yang dalam melakukan pekerjaannya banyak menggunakan kemampuan fisiknya, antara lain buruh, kuli, tukang becak, dan pesuruh. Di lain pihak tenaga kerja dapat juga dibedakan menjadi tiga, yaitu: 1) tenaga kerja terdidik (skilled labaur), 2) tenaga kerja terlatih (trained labaur), dan 3) tenaga kerja yang tidak terdidik dan tidak terlatih (unskilled and untrained labaur). Tenaga kerja terdidik yaitu tenaga kerja yang memerlukan proses pendidikan yang diselenggarakan oleh lembaga pendidikan formal. Sebagai contoh, antara lain dokter, insinyur, dan guru. Tenaga kerja terlatih yaitu tenaga kerja yang dihasilkan melalui latihan yang dilakukan secara terus menerus. Misalnya penjahit, sopir, tukang cukur, tukang batu, dan tukang kayu.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 37

Sedangkan tenaga kerja yang tidak terdidik dan tidak terlatih yaitu tenaga kerja yang tidak memerlukan pendidikan tertentu maupun latihan tertentu. Contoh tukang sapu, laden tukang, buruh gendong, pesuruh, dan sebagainya. c. Sumber Daya Modal (Capital Resources) Sumber daya modal di sini adalah segala daya atau barang yang dihasilkan untuk dipakai menghasilkan barang atau jasa selanjutnya. Contohnya adalah uang, tanah, mesin-mesin, peralatan, kendaraan, gedung, dan sebagainya. Dilihat dari asal atau sumber modal, maka modal dapat dibedakan menjadi dua yaitu modal sendiri dan modal asing. Modal sendiri adalah modal yang berasal dari pemilik atau calon pemilik. Modal asing adalah modal yang berasal dari pinjaman baik yang berasal dari perseorangan atau perusahaan bank. Dilihat dari kepentingannya, modal dapat dibagi menjadi dua yaitu modal pribadi dan modal masyarakat. Modal pribadi adalah modal yang digunakan untuk menghasilkan barang /jasa untuk memenuhi kepentingannya sendiri, misalnya kendaraan pribadi yang disewakan, rumah yang disewakan, dan lain-lain. Modal masyarakat adalah modal yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat, misalnya modal untuk membangun jembatan, jalan raya, rumah sakit, dan sebagainya. d. Keterampilan Pengusaha (skill) Pengusaha adalah orang yang bertanggungjawab terhadap suatu usaha berani mengambil inisiatif dan yang mengambil keputusan serta berani menanggung segala resiko.Tugas pengusaha adalah mengatur dan menentukan serta mengkombinasikan berbagai faktor produksi untuk menghasilkan barang dan jasa. Oleh sebab itu seorang pengusaha perlu memiliki keterampilam dalam hal mengkombinasikan faktor produksi alam, tenaga kerja, dan modal untuk menghasilakan barang dan jasa. Keterampilan pengusaha untuk mengatur berbagai faktor produksi inilah yang merupakan faktor keempat dari proses produksi. Keterampilan pengusaha sangat dibutuhkan dalam proses produksi, karena tanpa adanya keterampilan dari pengusaha, maka sumber daya alam, tenaga kerja dan modal akan tetap tinggal.
2 - 38
Unit 2

Kebutuhan manusia semakin lama semakin bertambah baik jumlah maupun kualitasnya. Pada masyarakat yang masih tradisional, kebutuhan mereka sederhana dan relatif terbatas, sedangkan pada masyarakat yang sudah maju kebutuhan mereka bermacam-macam. Oleh sebab itu, produksi harus ditingkatkan atau diperluas guna menambah jumlah dan jenis barang yang diproduksi maupun untuk meningkatkan kualitas barang. Untuk memperluas produksi dapat dilakukan dengan tiga cara, yaitu: 1) Ekstensifikasi Ekstensifikasi adalah meningkatkan produksi dengan cara menambah atau memperluas faktor produksi yang digunakan. Sebagai contoh, untuk meningkatkan produksi pertanian dilakukan dengan cara menambah luas lahan pertanian. 2) Intensifikasi Intensifikasi adalah meningkatkan produksi dengan cara meningkatkan produktivitas tanpa menambah faktor produksi. Misalnya dibidang pertanian, untuk meningkatkan produksi digunakan bibit unggul, cara menanam yang diatur, pemupukan yang teratur, penyiangan yang teratur, dan sebagainya. 3) Diversifikasi Diversifikasi adalah usaha meningkatkan produksi dengan cara menambah jenis hasil poduksi. Barang-barang yang dihasilkan ditambah jenis atau mutunya sehingga akan meningkatkan nilai produksinya. Misalnya dibidang pertanian, sawah tidak hanya ditanami satu jenis tanaman tetapi dari berbagai jenis tanaman (tumpang sari).

B. Distribusi
1. Pengertian Distribusi Distribusi adalah semua kegiatan untuk menyalurkan atau memindahkan barang/jasa dari produsen ke konsumen. Produsen adalah mereka yang menghasilkan barang/jasa. Sedangkan konsumen adalah mereka yang menggunakan atau memakai barang/jasa. Dalam kenyataan hidup, produsen dan konsumen tidak selalu ada di wilayah yang sama. Mungkin letak produsen berada di luar kota, sedangkan tempat tinggal konsumen berada di kota atau sebaliknya. Barang-barang yang sudah
Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 39

diproduksi tidak akan berguna jika jauh dari konsumen. Oleh karena itu, barang-barang tersebut harus didekatkan kepada konsumen dengan cara disalurkan atau didistribusikan. Lembaga atau orang yang bertugas menyalurkan barang dari produsen ke konsumen disebut distributor. 2. Fungsi Distribusi Sebagian besar barang-barang yang dihasilkan oleh produsen agara sampai ke tangan konsumen memerlukan proses yang panjang. Tempat tinggal konsumen tidak selalu berada dalam satu wilayah dengan produsen. Tempat tinggal konsumen tidak sama, tetapi terpisah-pisah. Oleh karena itu untuk menyampaikan barang-barang dari produsen ke konsumen kegiatan distribusi sangat penting. Tanpa adanya distribusi, barang-barang yang dihasilkan tidak akan sampai ke konsumen. Dengan demikian fungsi distribusi adalah: a. menyalurkan barang-barang dari produsen ke konsumen; dan b. membantu memperlancar pemasaran, sehingga barang-barang yang dihasilkan produsen dapat segera terjual kepada konsumen. Dalam kegiatan distribusi, faktor waktu memagang peranan yang penting. Kegunaan barang akan maksimal jika barang yang dibutuhkan itu dapat diperoleh pada saat diperlukan. Sebaliknya distribusi yang tidak tepat waktunya akan menimbulkan kerugian bagi produsen atau konsumen, yaitu produsen kehilangan keuntungan dan konsumen kepuasannya berkurang. Misalnya menjelang hari raya Natal, banyak penduduk yang memerlukan baju baru. Seandainya distribusi pakaian terlambat, maka pakaian tidak terjual sehingga perusahaan kehilangan keuntungan. Sementara itu banyak orang kecewa, karena tidak dapat mengenakan baju baru pada saat hari raya Natal tersebut. 3. Saluran Distribusi Menurut Vernon dan Jacskon (1994) sebagaimana dikemukakan oleh Winataputra (2003), jenis saluran distribusi berdasarkan intensitasnya dibagi menjadi tiga, yaitu: a. bentuk intensif yaitu jenis saluran yang memanfaatkan banyak pedagang besar dan kecil; b. bentuk selektif yaitu jenis distribusi yang hanya memanfaatkan beberapa grosir dan sejumlah kecil pengecer;

2 - 40

Unit 2

c. bentuk eksklusif yaitu saluran distribusi yang hanya melibatkan satu perantara dalam lingkungan masyarakat tertentu untuk menangani produk. Saluran distribusi yang sekarang ini kita jumpai dapat dibagi menjadi dua, yaitu saluran langsung dan saluran tidak langsung. Saluran distribusi tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut: a. saluran distribusi langsung dari produsen ke konsumen. Biasanya hanya sedikit barang yang dipasarkan secara langsung. Misalnya seorang petani menjual berasnya kepada konsumen dengan cara dibawa sendiri ke pasar, atau peternak penghasil susu menjualnya sendiri dengan cara pergi kerumah-rumah dengan sepedanya; dan b. saluran tidak langsung, yang dibagi menjadi dua yaitu dari produsen ke pengecer ke konsumen dan dari produsen ke grosir ke pengecer ke konsumen 4. Lembaga-Lembaga Distribusi Keberadaan lembaga distribusi sangat penting dalam kegiatan ekonomi, karena melalui lembaga distribusi inilah barang-barang produksi dari prpdusen dapat dijual ke konsumen. Adapun lembaga-lembaga distribusi itu adalah sebagai berikut: a. Grosir (wholesaler) Yang dimaksud grosir adalah pedagang perantara yang membeli barang dagangan untuk dijual kembali terutama kepada pengusaha lain bukan kepada konsumen. Grosir berfungsi untuk mengumpulkan dan menyebarkan barang produksi. Grosir merupakan sumber pasokan yang penting bagi pengecer. b. Agen Agen adalah pedagang perantara yang tidak membeli dan memiliki barang yang mereka jual. Agen biasanya dibayar dengan suatu komisi berdasarkan volume penjualannya. c. Pedagang eceran (Retailer) Pengecer adalah suatu pedagang yang membeli barang-barang dari produsen atau grosir kemudian menjualnya kepada konsumen. Pedagang

Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 41

eceran meliputi semua kegiatan yang berkaitan dengan penjualan barang dan jasa untuk konsumen terakhir. 5. Alat-Alat Distribusi Untuk memperlancar pelaksanaan distribusi diperlukan alat-alat yaitu: a. Alat pengangkut Alat pengangkut berguna untuk memindahkan atau menyalurkan barang dari satu tempat ke tempat lain. Alat pengangkut diperlukan guna memperlancar distribusi, sehingga barang tersebut dapat sampai ke konsumen tepat pada waktunya. b. Alat penyimpanan (Gudang) Gudang diperlukan untuk menyimpan barang yang belum terjual serta untuk menampung barang yang belum tersalurkan. Selain itu gudang digunakan untuk menghimpun barang jadi yang siap untuk dijual atau bahan baku yang digunakan untuk proses produksi. c. Alat promosi Promosi sangat penting dalam perdagangan yaitu usaha untuk memperkenalkan barang-barang kepada masyarakat umum. Melalui promosi diharapkan masyarakat umum sebagai konsumen tertarik, sehingga konsumen ada minat untuk membeli. Cara yang dapat digunakan dalam promosi antara lain melalui iklan, reklame, selebaran, pameran, majalah, radio, televisi, dan sebagainya.

C. Konsumsi
1. Pengertian Konsumsi Konsumsi adalah tindakan manusia untuk mengurangi atau menghabiskan guna suatu barang. Selama masih hidup manusia memerlukan konsumsi, baik yang tinggal di daerah pedesaan maupun yang tinggal diperkotaan. Setiap hari manusia berkonsumsi baik yang berupa barang atau jasa. Berkurang atau hilangnya guna barang, karena digunakan untuk memenuhi kebutuhan. Barang dan jasa merupakan alat untuk memenuhhi kebutuhan manusia. Secara garis besar barang konsumsi dapat dibedakan menjadi dua, yaitu: a. Barang konsumsi yang gunanya habis dalam satu kali pemakaian, sehingga setelah digunakan barang tersebut menjadi tidak berguna lagi. Sebagai contoh: makanan, minuman, buah-buahan, dan sebagainya.

2 - 42

Unit 2

b. Barang konsumsi yang gunanya akan habis secara berangsur-angsur dan akhirnya akan rusak atau habis kegunaannya. Misalnya meja-kursi, pakaian, sepatu, almari, radio, televisi, hand phone, dan sebagainya. 2. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Orang Melakukan Konsumsi Ada bebarapa faktor yang mempengaruhi besar kecilnya konsumsi seseorang, antara lain: a. Tersedianya barang-barang yang dibutuhkan Banyak sedikitnya barang yang akan dikonsumsi akan mempengaruhi konsumsi seseorang. Apabila barang yang tersedia jumlahnya sedikit, maka mereka akan berusaha mengurangi konsumsi. b. Harga barang Tinggi rendahnya barang konsumsi akan mempengaruhi banyak sedikitnya konsumsi seseorang. Jika haraga barang konsumsi tinggi, maka konsumsi akan berkurang dan sebaliknya jika harga barang rendah maka konsumsi mereka bertambah. c. Penghasilan atau pendapatan Tinggi rendahnya penghasilan atau pendapatan seseorang akan mempengaruhi banyak sedikitnya konsumsi. Jika seseorang memiliki penghasilan tinggi artinya orang tersebut memiliki daya beli yang banyak, sehingga mereka mampu membeli barang dalam jumlah yang banyak sehingga konsumsi juga banyak. Sebaliknya jika pendapatan seseorang rendah, artinya daya beli yang dimilikinya juga rendah dan barang yang dapat dibelinya juga sedikit, sehingga konsumsi juga sedikit. Kebutuhan hidup manusia tidak terbatas sedangkan penghasilan atau pendapatan, maka tidak mungkin semua kebutuhan dapat terpenuhi. Oleh karena itu, kebutuhan-kebutuhan manusia perlu dikelompokkan berdasarkan atas penting tidaknya kebutuhan orang yang bersangkutan. Kebutuhan yang penting atau kebutuhan yang mendesak harus didahulukan untuk dipenuhi sedangkan kebutuhan yang kurang penting atau kurang mendesak dapat ditunda. Urutan kebutuhan seseorang yang disusun berdasarkan tingkat kepentingannya disebut skala kebutuhan. Skala kebutuhan setiap orang tidak sama mengingat tingkat kepentingan kebutuhan juga tidak sama. Meskipun demikian, skala kebutuhan selalu menggambarkan urutan kebutuhan berdasarkan tingkat kepentingannya, dimana kebutuhan yang paling penting merupakan kepentingan yang laing atas.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 43

Contoh skala kebutuhan untuk seseorang sebagai berikut: • • • • • • • • • kebutuhan pertama kebutuhan kedua kebutuhan ketiga kebutuhan keempat kebutuhan kelima kebutuhan kenam kebutuhan ketujuh kebutuhan kedelapan kebutuhan kesembilan : makan; : pakaian; : tempat tinggal; : kesehatan; : pendidikan; : sosial; : hiburan; : menabung; : dan lain-lain.

3. Nilai Suatu Barang Nilai suatu barang adalah kemampuan suatu barang untuk ditukarkan dengan barang lain serta kemampuan barang untuk dapat dipakai memenuhi kebutuhan. Suatu barang dikatakan mempunyai nilai apabila barang tersebut mempunyai kemampuan untuk dipakai atau dapat ditukarkan dengan barang atau jasa lain. Penilaian suatu barang antara orang yang satu dengan yang lain tidak selalu sama dan pada umumnya tergantung dari mana cara penilaian itu dilakukan serta siapa yang menilai barang tersebut. Sehubungan dengan hal tersebut, maka nilai suatu barang dibedakan menjadi dua, yaitu: a. Nilai tukar Nilai tukar adalah kemampuan suatu barang untuk dapat ditukarkan dengan barang lain. Nilai tukar ini dapat dibagi menjadi nilai tukar obyektif dan nilai tukar subyektif. Nilai tukar obyektif adalah kemampuan suatu barang, karena barang tersebut dapat ditukarkan dengan barang lain. Misalnya satu sepeda motor dapat ditukarkan dengan tiga televisi. Nilai tukar subyektif adalah arti yang diberikan oleh seseorang terhadap suatu barang dan setiap orang dapat berbeda-beda. Dengan adanya perbedaan arti yang diberikan oleh setiap orang berbeda mengakibatkan nilai barang yang bersangkutan menjadi berbeda pula. Misalnya, seseorang menganggap bahwa hand phone itu sangat berarti, sehingga memilikii nilai yang tinggi, shingga tidak boleh jika hanya ditukar dengan sebuah radio.
Unit 2

2 - 44

Sebaliknya ada yang menganggap bahwa radio memiliki arti yang sangat penting, sehingga nilai radio itu sangat tinggi, akibatnya orang tersebut menghendaki satu radio dapat ditukar dengan dua sepeda atau lebih. b. Nilai pakai Nilai pakai adalah kemampuan suatu barang untuk dapat dipakai dalam rangka memenuhi atau memuaskan kebutuhan manusia. Nilai tukar dapat dibagi menjadi dua yaitu nilai pakai obyektif dan nilai pakai subyektif. Nilai pakai obyektif adalah kemampuan suatu barang untuk memenuhi kebutuhan manusia. Misalnya, listrik memiliki kemampuan untuk memenuhi kebutuhan manusia untuk penerangan. Nilai pakai subyektif adalah arti yang diberikan oleh seseorang terhadap suatu barang karena barang tersebut dapat dipakai untuk memenuhi kebutuhannya. Nilai pakai subyektif untuk setiap orang dapat berbeda, sehingga terhadap barang yang sama nilai yang diberikan tidak sama. Misalnya, cangkul bagi seorang petani merupakan barang yang sangat penting, sehingga mempunyai nilai pakai yang tinggi. Sedangkan cangkul bagi seorang guru merupakan barang yang kurang berarti, karena kurang berguna untuk memenuhi kebutuhan seorang guru.

Latihan
Untuk memperdalam Anda mengenai materi produksi, konsumsi, dan distribusi, silahkan Anda mengerjakan latihan berikut ini. 1. Cobalah anda jelaskan dan berikanlah contoh usaha-usaha yang dilakukan untuk menambah nilai guna suatu barang! 2. Agar proses produksi dapat berhasil, cobalah Anda jelaskan faktor-faktor apa saja yang dapat mempengaruhi? 3. Kita mengenal lembaga distribusi grosir dan agen. Cobalah jelaskan perbedaan dan persamaannya! 4. Jelaskanlah faktor-faktor yang mempengaruhi konsumen dalam mengkonsumsi barang! 5. Jelaskanlah perbedaan dan persamaan antara nilai pakai dan nilai tukar?

Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 45

Petunjuk Jawaban Latihan
1. Untuk menjawab pertanyaan tersebut, pahamilah kembali pengertian produksi dalam arti luas. 2. Untuk menjawab pertanyaan tersebut, Anda harus memahami materi tentang faktor-faktor produksi. 3. Untuk menjawab pertanyaan tersebut, Anda harus membaca kembali bahasan khususnya tentang lembaga-lembaga distribusi. 4. Untuk menjawab pertanyaan tersebut, Anda harus membaca kembali tentang faktor-faktor yang mempengaruhi besar kecilnya konsumsi seseorang. 5. Cobalah Anda baca ulang masalah nilai suatu barang!

Rangkuman
Produksi dalam arti luas adalah setiap tindakan yang ditujukan untuk menciptakan dan menambah manfaat atau nilai guna barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan manusia. Tindakan tersebut meliputi menciptakan barang baru, mengubah bentuk barang, memindahkan barang dari satu tempat ke tempat lain, mengatur waktu penggunaan barang , dan menciptakan suatu jasa. Tujuan produksi bagi perseorangan atau perusahaan adalah mencari laba atau keuntungan, sedangkan tujuan secara nasional adalah meningkatkan kemakmuran. Proses produksi dapat berhasil jika dipenuhi adanya faktor-faktor produksi yang diperlukan. Adapun faktor-faktor produksi yang dimaksud adalah sumber daya alam (natural resources), sumber daya manusia (human resources), sumber daya kapital (capital resources), dan keterampilan pengusaha (skill). Kegiatan produksi dapat dikelompokkan ke dalam lima bidang yaitu bidang ekstratif, bidang agraris, bidang industri, bidang perdagangan, dan bidang jasa. Untuk memperluas kegiatan produksi tersebut dapat dilakukan dengan tiga cara yaitu ekstensifikasi, intensifikasi, dan diversifikasi. Distribusi adalah suatu kegiatan yang dilakukan baik oleh orang atau lembaga untuk menyalurkan atau memindahkan barang dan jasa dari produsen ke konsumen. Distribusi ini diperlukan, karena letak produsen tidak selalu berada dalam wilayah yang sama serta keberadaan konsumen tersebar di berbagai daerah.
2 - 46
Unit 2

Fungsi distribusi adalah untuk menyalurkan barang-barang dari produsen ke konsumen dan untuk memperlancar pemasaran. Berdasarkan intensitasnya saluran distribusi dapat dibagi tiga yaitu saluran intensif, selektif, dan eksklusif. Lembaga-lembaga distribusi yang paling umum digunakan adalah grosir, agen, dan pedagang eceran. Ketepatan waktu dalam melakukan distribusi sangat penting, karena pendistribusian barang yang tidak tepat waktu akan merugikan baik produsen maupun konsumen. Alat distribusi yang diperlukan antara lain alat pengangkutan, alat penyimpanan, dan alat promosi. Konsumsi adalah tindakan manusia untuk menghabiskan atau mengurangi manfaat atau nilai guna suatu barang dan jasa. Secara garis besar barang konsumsi dapat dibedakan menjadi dua yaitu barang konsumsi yang gunanya habis dalam satu kali pemakaian dan barang konsumsi yang gunanya akan habis secara berangsur-angsur. Suatu barang dikatakan mempunyai nilai karena barang tersebut berguna untuk dipakai dan dapat ditukarkan dengan barang lain dalam memenuhi kebutuhan. Nilai barang dibedakan menjadi dua yaitu nilai pakai dan nilai tukar. Nilai pakai dibagi menjadi dua yaitu nilai pakai obyektif dan nilai pakai subyektif. Demikian juga nilai tukar dibedakan menjadi dua yaitu nilai tukar obyektif dan nilai tukar subyektif.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 47

Tes Formatif 2
Pilih salah satu jawaban yang paling tepat dari empat alternatif jawaban yang disediakan, dengan cara memberi tanda silang pada huruf A, B, C, atau D. 1. Kegiatan yang dilakukan oleh seorang petani memindahkan hasil panennya dari desa ke kota termasuk penambahan guna … A. bentuk B. tempat C. waktu D. milik 2. Seorang buruh pabrik termasuk faktor produksi tenaga kerja yang … A. terdidik B. terlatih C. terdidik tetapi tidak terlatih D. tidak terlatih 3. Tambahan produksi yang dihasilkan sebagai akibat penambahan satu unit input disebut … A. intensifikasi B. diversifikasi C. ekstensifikasi D. sofersifikasi 4. Untuk memindahkan barang produksi dari produsen ke konsumen diperlukan apa yang disebut saluran distribusi. Yang dimaksud saluran distribusi adalah.. A. pengiriman produk kepada orang banyak di beberapa tempat B. pengiriman produk dari produsen ke pengecer C. penyampaian produk langsung dari produsen ke konsumen D. perjalanan atau rute yang ditempuh oleh gerakan aliran produk 5. Pedagang perantara yang tidak membeli dan memiliki barang yang mereka jual, disebut ... A. agen B. supermarket C. pedadang eceran D. grosir
2 - 48
Unit 2

6. Saluran distribusi berdasarkan intensitasnya yang memanfaatkan banyak pedagang besar dan kecil, disebut … A. bentuk intensif B. bentuk selektif C. bentuk eksklusif D. bentuk ekstensif 7. Contoh barang konsumsi yang gunanya akan habis secara berangsur-angsur adalah sebagai berikut, kecuali … A. meja-kursi B. pakaian C. mana bakery D. hand phone 8. Pak Suta setiap hari membersihkan sepedanya, karena dapat dijadikan sarana untuk bekerja ke kota. Sementara itu Pak Sukro tidak peduli terhadap sepeda di rumahnya, karena tidak dapat berjalan cepat menuju ke kantornya. Di dalam pernyataan tersebut, sepeda mempunyai … A. nilai pakai subyektif B. nilai pakai obyektif C. nilai tukar subyektif D. nilai tukar obyektif 9. Ada bebarapa faktor yang mempengaruhi besar kecilnya konsumsi seseorang, antara lain sebagai berikut, kecuali … A. tersedianya barang-barang B. kebanggaan C. harga barang D. pendapatan 10. Kebutuhan manusia dalam memenuhi kehidupannya tidak terbatas sedangkan alat pemuasnya terbatas, oleh karena itu manusia harus … A. bekerja keras B. menggunakan skala kebutuhan C. bekerja dengan penuh semangat D. menggunakan pikiran

Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 49

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan sub unit-2. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan : 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Jika Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan unit selanjutnya. Bagus! Tetapi jika tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengualangi kegiatan belajar sub unit-2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

2 - 50

Unit 2

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. A 2. B 3. A 4. C 5. D 6. B 7. C 8. C 9. D 10. B = = = = = = = = = = pohon kayu yang lampau dan masa kini Ismaun peperangan dengan bangsa lain kurangnya pendidikan dan pengetahuan invention passing middle barbarisan inovasi perubahan unsur-unsur budaya tidak akan mempengaruhi perubahan kehidupan masyarakat pendukungnya

Tes Formatif 2
1. B 2. D 3. C 4. D 5. A 6. A 7. C 8. A 9. B 10. B = = = = = = = = = = tempat tidak terlatih ekstensifikasi perjalanan atau rute yang ditempuh oleh gerakan aliran produk agen bentuk intensif mana bakery nilai pakai subyektif kebanggaan menggunakan skala kebutuhan

Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 51

Daftar Pustaka
Astuti, Siti Irene. 2001. Ilmu Sosial dasar. Yogyakarta: UPT MKU UNY Cassirer, Ernst. 1987. Manusia dan Kebudayaan: Sebuah Esei Tentang Manusia. Driyarkara. 1989. Filsafat Manusia. Yogyakarta: Kanisius. Koentjaraningrat. 1979. Pengantar Ilmu antropologi. Jakarta: Aksara Baru. Kuntowijoyo. 1997. Pengantar Ilmu Sejarah. Yogyakarta: Yayasan Bentang Budaya. Notonagoro. 1987. Pancasila Secara Ilmiah Populer. Jakarta: pancuran Tujuh. Pelly, Usman dan Asih Menanti. 1994. Teori-Teori Sosial Budaya. Jakarta: Dirjen Dikti Poerwanto, Hari. 2005. Kebudayaan Dan Lingkungan. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Soeroto, Soeri dan William H. Frederick. 1982. Pemahaman Sejarah Indonesia Sebelum dan Sesudah Revolusi. Jakarta: LP3ES Sujarwa. 1998. Manusia dan Fenomena Budaya Menuju Perspektif Moralitas Agama. Yogayakarta: Pustaka Pelajar. Sukidjo dan Sri Yatini. Tt. Ekonomi dan Koperasi. Diktat Kuliah Supartono W. 1992. Ilmu Budaya Dasar. Jakarta: Ghalia Indonesia Sumaatmadja, Nursid. 2006. Konsep dasar IPS. Jakarta: Penerbit Universitas Terbuka. Suradisastra, Djodjo, Helius Syamsudin, H. Lili M. Sadeli, M. Hasan. 1992/1993. Pendidikan IPS 1 2 3. Jakarta: Depdikbud. Widyosiswoyo, Supartono. 1996. Ilmu Budaya Dasar. Jakarta: Ghalia Indonesia. Winataputra, Udin S. 2003. Materi Dan Pembelajaran IPS SD. Jakarta: Universitas terbuka.

2 - 52

Unit 2

Glosarium
Cipta cross-cultural contact ekstrinsik estetik evolusi identitas inovasi imajinasi intrinsik mitos kausalitas karsa komersial konflik konformasi konsensus konservatif liberal megapolitan metropolitan monopluralis pribumi rasa rasional revolusi Tarikh : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : pikiran, akal budi Kontak silang kebudayaan kegunaan di luar ilmu sejarah sesuatu yang indah perubahan secara lambat ciri-ciri pembaharuan khayalan, angan-angan kegunaan di dalam ilmu sejarah sendiri dongeng sebab akibat kehendak, kemauan bersifat pedagang pertentangan pembenaran, penegasan kesepakatan kolot kebebasan wilayah penduduk padat yang berpusat pada satu kota besar ota yang menjadi pusat kegiatan tertentu jamak tetapi satu (susunan kodrat, sifat kodrat, kedudukan kodrat) penduduk asli apa yang dirasakan, apa yang dialami pikiran sehat perubahan sosial budaya secara cepat. perhitungan tahun

Pengembangan Pendidikan IPS SD

2 - 53

Unit

3

KONSEP ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI (IPTEK) DAN PENGRUHNYA TERHADAP KEHIDUPAN MASYARAKAT
Hidayati Pendahuluan

D

alam bahan ajar unit-3 ini akan dibahas mengenai perkembangan Iptek dan pengaruhnya terhadap kehidupan masyarakat. Tentu Anda sudah tidak asing lagi dengan istilah Iptek, karena setiap hari kita berhadapan dengan hasil kemajuan dan perkembangan Iptek tanpa mengenal batas waktu dan tempat. Cobalah Anda ingat, adakah perubahan lingkungan rumah Anda dari yang terdekat sampai jauh. Perubahan apakah yang telah terjadi? Bentuk rumah, alat-alat rumah tangga, kendaraan/transportasi, makanan, pakaian, sampai pada alat sarana komunikasi, dan alat kedokteran. Adakah hubungannya dengan perkembangan Iptek? Dalam bahan ajar unit-3, Anda akan mempelajari perkembangan Iptek dari sisi dampak postif dan negative. Dampak positif dari Iptek telah memberikan banyak kemudahan dan kesejahteraan manusia. Sedangkan dari sisi dampak negatifnya, diantaranya kerusakan lingkungan hidup sebagai akibat alat-alat modern yang diciptakan untuk mengeksploitasi sumber daya alam secara besar-besaran, pencemaran udara, air, dan tanah. Belum lagi bergesernya nilai-nilai sosial budaya dan moral, sepertinya tidak mampu dicegah. Materi bahan ajar unit-3 terdiri dari dua sub unit, yaitu: 1. Konsep Iptek dan peranannya dalam kehidupan masyarakat: a. konsep Iptek dan masyarakat b. perubahan teknologi dalam kehidupan masyarakat c. peranan Iptek dalam masyarakat d. Iptek dan daya kemampuan masyarakat
Pengembangan Pendidikan IPS SD

3-1

2.

Perkembangan Iptek dan pengaruhnya bagi kehidupan masyarakat. a. pengembangan Iptek untuk mewujudkan masyarakat yang mandiri b. pentingnya memasyarakatkan Iptek c. pengaruh perkembangan Iptek terhadap kehidupan masyarakat d. pentingnya alih teknologi e. proses alih teknologi f. problem atau hambatan dari alih teknologi

Setelah mempelajari bahan ajar unit-3, Anda diharapkan dapat: 1. menjelaskan tentang konsep Iptek dan masyarakat 2. menjelaskan tentang perubahan teknologi dalam kehidupan masyarakat 3. menjelaskan tentang peranan Iptek dalam masyarakat 4. menjelaskan tentang Iptek dan daya kemampuan masyarakat 5. menjelaskan pengembangan Iptek untuk mewujudkan masyarakat yang mandiri 6. menjelaskan pentingnya memasyarakatkan Iptek 7. menjelaskan pengaruh perkembangan Iptek terhadap kehidupan masyarakat 8. menjelaskan pentingnya alih teknologi 9. menjelaskan bagaimana proses alih teknologi 10. mengidntifikasi problem problem atau hambatan dari alih teknologi Agar Anda lebih mudah memahami bahan ajar unit-3, ikutilah petunjuk belajar berikut ini: 1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan, pahami betul isinya, apa tujuan mempelajari unit ini, dan bagaiana cara mempelajarinya. 2. Bacalah bagian demi bagian, temukan kata kunci, kemudian berilah tanda atau digaribawahi. 3. Pahami pengertian demi pengertian dari materi unit ini melalui pemahaman sendiri atau diskusi kelompok dengan teman sejawat. 4. Mantapkan pemahaman Anda melalui diskusi dengan teman atau tutor pada waktu tutorial tatap muka.

3-2

Unit 3

Subunit 1 Konsep Iptek dan Masyarakat
A. Konsep Ilmu Pengetahuan dan Teknologi

P

engetahuan merupakan pengalaman yang bermakna dalam setiap diri manusia yang tumbuh sejak dilahirkan. Oleh karena itu manusia yang normal sudah pasti memiliki pengetahuan. Pengetahuan mempunyai sifat yang acak. Dalam kehidupan yang semakin berkembang dan penuh tantangan, nilai fungsionalnya tidak mencapai optimal untuk menghadapi tantangan dan pemecahan masalah yang rumit. Agar nilai fungsionalnya menjadi optimal maka pengetahuan yang acak tersebut harus ditingkatkan menjadi ilmu. Pengetahuan yang sifatnya acak dan terbuka, melalui proses yang panjang diorganisasikan dan disusun menjadi bidang-bidang ilmu, selanjutnya limu itu dikelompokkan menjadi ilmu eksak (ilmu pengetahuan alam) dan non eksak (ilmu pengetahuan social). Prinsip yang membedakan antara ilmu dan pengetahuan adalah ilmu memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 1. disusun secara sistematik 2. ada obyek kajiannya 3. ada ruang lingkupnya kajiannya 4. menggunakan suatu metode tertentu Dalam pengetahuan ciri-ciri tersebut tidak ada. Ilmu pengetahuan merupakan kumpulan fakta-fakta dan aturan-aturan yang ada hubungannya antara satu dengan lainnya. Ilmu pengetahuan sangat penting dalam kehidupan manusia, karena dengan ilmu pengetahuan manusia dapat mengembangkan daya kemampuan yang dimiliki. Pengetahuan apalagi limu (ilmu pengetahuan) sangat bermanfaat dalam kehidupan sehari-hari. Dengan pengetahuan pemanfaatan benda, alat-alat, senjata, dan juga hewan, menjadi mudah dan terarah untuk mencapai hasil. Apalagi jika pengetahuan tersebut telah tersusun dan ditingkatkan menjadi ilmu atau ilmu pengetahuan, maka penerapan pemanfaatan benda, alat, dan senjata tersebut akan menjadi lebih baik lagi. Penerapan pengetahuan dan ilmu pengetahuan dalam kehidupan sehari-hari untuk menghasilkan sesuatu, membuahkan kemampuan yang disebut teknologi.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

3-3

Perkembangan ilmu pengetahuan selalu diikuti oleh perkembangan teknologi. Teknologi adalah suatu studi sistematik akan teknik-teknik untuk membuat dan mengerjakan berbagai benda, sedang ilmu adalah usaha sistematik untuk memahami dan menfsirkan dunia. (Robert Angus Buchaman.2006:136). Dengan demikian teknologi itu berkaitan dengan pembuatan dan penggunaan benda, alat-alat dan artefak-artefak, ilmu dicurahkan untuk usaha yang lebih konseptual untuk memahami ligkungan, dan tergantung pada keahlian yang relatif canggih di bidang baca tulis dan berhitung. Jadi dapat disimpulkan bahwa ilmu pengetahuan muncul sejak adanya peradaban-peradaban baru, sementara teknologi sama tuanya dengan kehidupan manusia itu sendiri. Teknologi secara sederhana juga diartikan sebagai segala daya upaya yang dapat dilaksanakan oleh manusia untuk mendapatkan taraf hidup yang lebih baik. Jadi tujuan akhir dari penggunaan teknologi adalah kesejahteraan hidup. Namun demikian teknologi juga berdampak negatif bagi suatu usaha, sistem atau lingkungan. Sebagai contoh, eksploitasi hutan dengan menggunakan teknologi mekanis sehingga dapat dilakukan secara cepat dan dalam ukuran yang sangat luas, tetapi dapat merugikan ekosistem hutan itu sendiri, bahkan dapat merugikan wilayah lain yang bertetangga dengan lokasi hutan tersebut. Padahal harapan dari eksploitasi maupun pembukaan lahan adalah untuk tujuan positif yaitu meningkatkan taraf hidup masyarakat di sekitarnya. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa ilmu pengetahuan itu secara sistematis merupakan jawaban dari “mengapa”, sedangkan teknologi merupakan jawaban dari pertanyaan ”bagaimana”. Kemudian dengan teknologi manusia dapat memanfaatkan gejala-gejala alam, dan bahkan dapat memanfaatkanya dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Jadi kesimpulannya, bahwa teknologi itu adalah penerapan pengetahuan dan ilmu pengetahuan (dengan mengembangkan pengetahuan tentang cara-cara memanfaatkan sumber daya alam) untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia. Namun harus diingat bahwa penggunaan teknologi harus dipertimbangkan, pemilihan teknologi hendaknya berdasarkan pada efektivitas teknologi itu sendiri, yaitu memilih teknologi yang berdampak negatif seminimal mungkin. Terlepas dari segi poitif dan negatif tersebut di atas, teknologi diperoleh melalui suatu proses yang dikembangkan oleh manusia yang memiliki ilmu pengetahuan dan pengalaman yang cukup. Berkaitan dengan hal tersebut Tjakraatmadja (1997), mengemukakan lima sifat pokok teknologi yang perlu dipahami, antara lain:
3-4
Unit 3

1. Ilmu pengetahuan dan praktik/percobaan merupakan prasyarat untuk tumbuh dan berkembangnya teknologi. Teknologi yang telah dikuasai akan berkembang jika sudah terbagi dan termanfaatkan. 2. Teknologi dapat berupa kompetensi yang melekat pada diri manusia, dapat berwujud fisik yang melekat pada mesin dan peralatan maupun informasi yang diwadahi oleh sistem dan organisasi. Teknologi sangat diperlukan olah manusia baik berupa benda fisik, keahlian, keterampilan, maupun berupa dokumen informasi (misalnya buku, majalah, jurnal). 3. Teknologi tidak memberikan nilai guna jika tidak diterapkan atau tidak terbagi dan tidak terpakai secara tepat guna. Sebagai contoh, Indonesia pernah mengimpor traktor yang dipergunakan untuk mengolah lahan sawah yang luas. Setelah tiba di Indonesia ternyata alat tersebut tidak dapat digunakan karena lahan sawah di pulau Jawa kecil-kecil, di luar pulau Jawa lahannya memang luas tetapi jumlanya sedikit. Jadi alat tersebut tidak efektif, karena traktor tersebut tidak berdaya guna dan tidak tepat sasaran. 4. Sebagai salah satu asset perusahaan, teknologi dapat ditemukan, dikembangkan, atau bahkan tidak bernilai guna jika teknologi yang dimiliki sudah kadaluwarsa. Hal ini menunjukkan bahwa teknlogi bersifat dinamis dan mempunyai siklus hidup yang panjang. 5. Pada umumnya teknologi digunakan untuk mensejahterakan masyarakat atau meningkatkan kualitas hidup manusia. Hubungan antara pengetahuan dengan ilmu (ilmu pengetahuan) dan teknologi sangat erat, oleh karena itu dalam kehidupan sehari-hari timbullah ucapan yang sangat popular yaitu ilmu pengetahuan dan teknologi atau sering disingkat dengan Iptek. Perkembangan peradaban manusia dari waktu ke waktu, ditandai oleh perkembangan Iptek. Perkembangan teknologi ini sebenarnya sudah dialami oleh manusia primitive. Manusia primitif hampir seluruhnya hidup sebagai komunitas-komunitas nomadis yang kecil yang untuk bertahan hidup tergantung pada keahliannya mengumpulkan makanan (ubi-ubian, buah-buahan), berburu, menangkap ikan, dan menghindari bahaya binatang buas. Alat-alat yang dipergunakan berasal dari tulang dan tanduk rusa. Memasuki jaman batu baru atau neolitik, terjadi revolusi neolitik dalam peradaban manusia. Inti revolusi adalah terjadinya perubahan dari food-gathering menjadi foodproducing (Soekmono.1990 :45). Perubahan ini telah membawa pengaruh yang sangat mendalam dan luas dalam bidang perekonomian dan kebudayaan. Perubahan itu mengakibatkan terjadinya peralihan dalam kehidupan masyarakat, yaitu cara
Pengembangan Pendidikan IPS SD

3-5

hidup nomaden dan liar mulai ditinggalkan dan beralih ke cara hidup yang lebih menetap dengan kepandaian membuat rumah, mereka juga sudah mengenal peternakan dan pertanian. Periode peralihan ini menghasilkan peningkatan yang jelas pada populasi, sehingga mengakibatkan pertambahan jumlah komunitas dan menghasilkan permulaan kehidupan kota. Hidup dalam komunitas berarti pembentukan suatu masyarakat yang memerlukan segala peraturan kerja sama. Pembagian kerja memungkinkan perkembangan berbagai macam dan cara penghidupan dan kerja sama. Maka terjadilah kecepatan inovasi-inovasi teknologi bertambah sedemikian besar yang diikuti pula oleh munculnya organisasi-organisasi sosial dan politik dari kelompokkelompok manusia tersebut dengan segala permasalahannya. Masa neolitik ditandai oleh kemajuan teknologi dengan diciptakannya alat-alat dari batu untuk pertanian. Bahan lain yang dipakai untuk keperluan manusia adalah lempung atau tanah liat untuk membuat tembikar dan batu bata. Selain terjadi peningkatan kemampuan dalam menangani bahan-bahan mentah tekstil mengakibatkan penciptaan kain-kain tenun pertama untuk menggantikan kulit kayu dan kulit binatang. Penggunaan api adalah teknik dasar yang belum diketahui oleh manusia pada periode sebelumnya. Penemuan bahwa api dapat dijinakkan dan dikendalikan, selanjutnya ditemukan bahwa api dapat dihasilkan dengan digesekkan secara terus menerus diantara permukaan-permukaan kayu yang kering. Api adalah sumbangan penting prasejarah kepada teknologi tenaga, meskipun sedikit tenaga yang diperoleh secara langsung dari api sebagai perlawanan melawan binatang buas. Sebagain besar komunitas-komunitas prasejarah masih bergantung pada tenaga manusia, tetapi dalam membuat peralihan menuju kehidupan yang menetap, manusia mulai memperoleh suatu tenaga dari binatang-binatang yang telah dijinakkan. Selain itu mereka juga menemukan layar, dengan memanfaatkan angin untuk menggerakkan sampan-sampan kecil merupakan awal dari rangkaian panjang perkembangan di bidang transportasi laut. Alat-alat dasar manusia prasejarah ditentukan oleh bahan-bahan yang tersedia di alam sekitar, tetapi setelah mereka mengenal teknik-teknik menggarap batu, mereka banyak akalnya untuk menciptakan alat-alat dan senjata penusuk dan pengarit. Hasilnya seperti tombak berkepala batu, alat pemotong, dan panah merupakan alat yang digunakan secara luas dalam masyarakat. Revolusi neolitik tidak hanya menciptakan alat-alat berburu, namun juga menciptakan alat-alat mekanis gerak berputar dalam bentuk jentera sebagai pembuat tembikar.

3-6

Unit 3

Perkembangan di bidang produksi makanan menghasilkan perbaikan-perbaikan lebih maju di bidang peralatan. Keahlian menghasilkan makanan diciptakan untuk melayani kebutuhan pertanian dan peternakan. Tongkat-tongkat penggali, bajak pertama yang masih kasar, arit batu, dan kincir tangan untuk menggiling padi-padian dengan pergesekan antara dua batu. Selain itu teknik-teknik irigasi untuk menjaga tanah tetap dialiri air dan tetap subur. Tahap-tahap perkembangan cara memenuhi kebutuhan manusia di atas juga diikuti oleh perkembangan teknologinya. Perkembangan teknologi/Iptek di mulai dari hanya memanfaatkan anggota badan yaitu kaki dan tangan, menggunakan peralatan sederhana sampai peralatan yang lebih baik seperti alat-alat dari batu (misalnya bajak, arit, gerabah), dan senjata. Perkembangan Iptek lebih maju lagi dengan diketemukaanya api yang dimanfaatkan sebagai sumber tenaga.

B. Perubahan Teknologi
Teknologi selalu mengalami perubahan seiring dengan perkembangan peradaban manusia. Perubahan teknologi diharapkan dapat mengubah kehidupan manusia menjadi lebih baik dan sejahtera. Perubahan teknologi juga menunjukkan berkembangnya tingkat kemajuan berpikir dan berkreasi, serta tuntutan lingkungan yang semakin mendesak. Menurut Frankel (1990), menyatakan bahwa secara umum perubahan teknologi merupakan hasil alokasi sumber daya kepada sebuah aktivitas yang dapat menyebabkan terjadinya perubahan teknologi. Membajak sawah dari menggunakan tenaga hewan sebagai alat bajak, ke traktor tangan, sampai penggunaan traktor yang lebih rumit dan modern, merupakan contoh perubahan teknologi. Menurut Lewis Henry Morgan sebagaimana dikemukakan oleh Winataputra (2003: 5:23-5.24) sesuai dengan perkembangan pemikiran manusia maka teknologi juga mengalami perubahan, yaitu: 1. Zaman liar bawah (lower savagery) yaitu sejak manusia ada dipermukaan bumi sampai ia mengenal bahasa. 2. Zaman liar tengah (middle savagery) yaitu manusia ditandai dengan adanya kemampuan membuat api dan berakhir dengan adanya kemampuan manusia membuat busur dan panah. 3. Zaman liar atas (upper savagery) ditandai dari mulai membuat busur dan panah sampai menemukan peralatan tembikar.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

3-7

4. Zaman beradab bawah (lower barbarisan) mulai dari manusia mampu membuat tembikar sampai mengenal budidaya tumbuhan dan pemeliharaan binatang ternak. 5. Zaman beradab tengah (middle barbarisan) mulai dari mengenal budidaya tanaman dan binatang ternak sampai kemampuan bertani secara menetap dan mengenal sistem irigasi. 6. Zaman beradab atas (upper barbarisan) mulai dari membuat irigasi yang berarti pula sudah mengenal pengolahan besi sampai mengenal alpabet (huruf). 7. Zaman peradaban (civilization) ditandai dengan penggunaan bahasa, tulisan, dan percetakan sampai sekarang. Teknologi yang berkembang sebelum revolusi industri (teknologi tradisional), cenderung miskin dalam basis ilmu pengetahuan dan rekayasa, serta perkembangan teknologinya. Pada umumnya teknologi tersebut dikembangkan dengan cara coba-coba (trial and error) dan sangat tergantung kepada otot manusia dan tenaga hewan. Sebaliknya teknologi modern bercirikan dengan perkembangan yang cepat dan dinamis. Pada umumnya teknologi canggih mempunyai landasan penelitian ilmiah yang kuat dan kekuatan rekayasa dalam pengembangan dan aplikasinya. Alvin Toffler (dalam Nursid Sumaatmadja. 2001), mengemukakan tiga tahap perkembangan teknologi, yaitu: 1. Revolusi hijau 2. Revolusi industri 3. Revolusi informasi Pada ribuan tahun yang lalu telah terjadi perubahan besar dalam bercocok tanam sederhana menjadi pertanian yang lebih maju. Iptek pertanian yang lebih maju dari periode sebelumnya telah diterapkan dan dimanfaatkan. Maka terjadilah apa yang disebut dengan “revolusi hijau”. Mula-mula usaha ini disponsori oleh Ford dan Rockefeller, untuk mencari berbagai varitas tanaman biji-bijian terutama beras dan gandum yang berproduksi tinggi dalam skala luas. Penelitian dan pengembangannya dilakukan di Philipina, Mexiko, India, Pakistan, dan Turki. Adapun tujuan program ini mengatasi krisis populasi dan sumber daya alam yang menyerang negara-negara berkembang. Tentu saja usaha dan hasil yang dicapai oleh revolusi hijau itu masih belum memadai bagi usaha manusia dalam mencapai kesejahteraan hidupnya. Karena masalah krisis populasi dan sumber daya alam harus diatasi dengan cara terpadu. Artinya revolusi hijau itu harus diikuti oleh revolusi-revolusi yang lainnya,
3-8
Unit 3

misalnya revolusi di bidang keluarga berencana, organisasi sosio-ekonomi, persediaan energi, dan pendidikan. Jadi revolusi hijau bukanlah “obat segala penyakit” sehingga negara berkembang terlalu menggantungkan diri kepada hasilnya. Kecuali jika revolusi hijau itu disertai dengan pengontrolan yang cukup ketat dalam peningkatan populasi, dalam pertumbuhan ekonomi dan penambahan produksi pangan yang lain, serta peningkatan pendidikan untuk menghasilkan lebih banyak para ahli dalam segala bidang pembangunan. Pada abad XVII, terjadi revolusi industri yaitu terjadi kemajuan di bidang teknologi tenaga. Terjadi perubahan teknologi, yaitu penggunaan tenaga manusia dan hewan menjadi tenaga mesin uap. Dengan diketemukan mesin uap, mesin pemintal kapas, kincir angin, listrik produksi di sektor industri menjadi cepat meningkat. Perkembangan, kemajuan, dan penerapan Iptek di bidang produksi dan industri terjadi peningkatan. Dengan diketemukan mesin uap maka terjadi kemajuan di bidang transportasi, misalnya kereta pai, kapal laut. Begitu pula di bidang komunikasi, dengan ditemukannya listrik maka diciptakan alat komunikasi telepon. Perkembangan teknik-teknik untuk menggarap besi dan baja logam adalah salah satu prestasi Inggris yang menonjol dalam revolusi industri. Ciri khasnya adalah berubahnya bahan bakar industri besi dan baja dari arang kayu ke batu bara. Hal ini mengakibatkan terjadinya peningkatan secara besar-besaran produksi besi dan baja. Disamping itu memberikan dorongan lain kepada produksi batu bara dan membuat tersedianya bahan-bahan yang sangat dibutuhkan untuk konstruksi mesin-mesin uap dan mesin canggih lainnya. Pada periode abad XX, kemanjuan Iptek elektronika sangat pesat. Mulai dari masyarakat sederhana sampai ke masyarakat modern, cara berkomunikasi itu bertahap, beragam, dan berkembang. Iptek menjadi salah satu sarana komunikasi yang semakin berkembang, tidak hanya terbatas secara lokal, regional, nasional maupun global, namun sampai mampu menembus di luar bumi. Dengan dimanfaatkannya satelit komunikasi, penyiaran televisi menjadi makin meluas, informasi semakin cepat tersebar secara global. Penggunaan satelit komunikasi, pesawat yang dilepaskan ke bulan dan planet lain yang mengirimkan sinyal balik ke bumi, merupakan bukti bahwa komunikasi manusia itu sudah mampu menembus batas-batas global. Sejalan dengan perkembangan, kemajuan, dan penggunaan transportasi serta media elektronika, misalnya radio, TV, faksimil, dan internet kontak intraksi sosial untuk berkomunikasi juga semakin maju. Komunikasi ini semakin lama
Pengembangan Pendidikan IPS SD

3-9

makin menjadi kebutuhan yang tidak dapat lepas dari kehidupan manusia seharihari. Namun kemajuan Iptek itu perlu diwasdai karena tidak jarang kemajuan teknologi bisa berdampak negatif dan merugikan bahkan membahayakan kehidupan manusia. Masing-masing bidang perkembangan antara yang satu dengan lainnya saling kait mengkait. • Iptek dalam bidang pertanian mendorong kemajuan dan penggunaan berbagai mesin produksi. • Iptek di bidang informasi sebagai sarana penyebarluasan berbagai penemuan dan kemajuan bidang pertanian dan industri. • Iptek bidang industri petrokimia dan bioteknologi mendukung Iptek pertanian yang semakin canggih. Rekayasa mekanik, kimiawi, biotic, dan sosial memacu proses produksi baik di bidang pertanian dan maupun industri. Dengan demikian revolusi hijau dipacu oleh revolusi industri, dan disebarluaskan oleh revolusi informasi.

C. Peranan Iptek Terhadap Masyarakat
Perkembangan teknologi tidak lepas dari kehidupan manusia. Seperti sudah dijelaskan di atas bahwa teknologi sama tuanya dengan kehidupan manusia itu sendiri. Berarti tidak mungkin teknologi berkembang tanpa adanya manusia. Namun teknologi mempunyai peran yang sangat besar dalam kehidupan manusia, lebih jelasnya Anda dapat mengikuti uraian sebagai berikut. Pertama, interaksi antara masyarakat dengan teknologi. Hubungan antara masyarakat dengan teknologi itu sangatlah kompleks. Suatu rangsangan teknologi dapat memicu beragam tanggapan sosial, tergantung dari variabel-variabel yang tidak diperhitungkan seperti perbedaan diantara kepribadian manusia. Segala teori penemuan itu tetap bersifat sementara, bisa terjadi suatu kemajuan khusus telah mencapai keusangan, sementara yang lain menjanjikan akan menjadi suatu inovasi yang sangat berhasil. Singkatnya, kompleksitas masyarakat manusia tidak pernah mampu dipecahkan menjadi suatu identifikasi sederhana atas sebab-sebab dan akibat yang menggerakkan perkembangan, dan setiap usaha untuk memperkenalkan teknologi sebagai agen proses demikian tidak dapat diterima. Kedua, otonomi yang diduga dimiliki teknologi. Teknologi adalah studi sistematik mengenai teknik-teknik untuk membuat dan melakukan berbagai hal membuat teknologi sebagai suatu fenomena sosial.
3 - 10
Unit 3

Teknologi tidak mungkin berdiri sendiri dan mempunyai otonomi total yang tidak dipengaruhi oleh masyarakat tempatnya berada. Namun harus diakui bahwa suatu perkembangan teknologi, seperti peralihan dari tenaga hewan ke tenaga mesin dalam memproduksi suatu barang atau pengenalan listrik sebagai penerangan rumah tangga dibangun dengan kokoh, sulitlah menghentikannya sebelum proses tersebut menjadi lengkap. Namun demikian keputusan ada pada manusia, akan melanjutkan proses tersebut atau menghentikan/meninggalkannya. Dalam dirinya teknologi bersifat pasif, teknologi membuka pintu-pintu, ia tidak memaksa manusia untuk masuk. Ketiga, hubungan teknologi dengan pendidikan. Pada awal keberadaan manusia, suatu keahlian diperoleh dengan cara lama dan sulit. Pengajaran dilakukan secara lisan dan pengalaman praktis, sangat dekat dengan hal-hal ritual religius, dari pada penerapan prinsip-prinsip ilmiah rasional. Seorang empu akan menurunkan ilmunya kepada muridnya (cantrik), untuk melindungi keahliannya sambil memastikan bahwa keahlian itu akan diteruskan. Pelatihan keahlian kemudian meningkat dan membutuhkan akses pengetahuan teoritis dan pengalaman praktis, yaitu dengan pengajaran akademik. Sistem pengajaran akademik ini merupakan ciri penting sebagian besar aspek teknologi modern. Hal inilah yang mendorong munculnya inovasi baru, mempercepat pertemuan antara ilmu pengetahuan dengan teknologi, penelitian-penelitian ilmiah di kalangan akademis. Dari sinilah muncul penemuan-penemuan baru di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi. Keempat, kualitas kehidupan. Harus kita akui bahwa teknologi telah menghasilkan suatu standar hidup yang lebih tinggi kepada orang yang hidup di negara maju. Teknologi juga mempercepat populasi mendapatkan nafkah di negara-negara sedang berkembang. Kecakapan teknologi yang tinggi membutuhkan prestasi pendidikan yang tinggi pula. Masyarakat terdidik tidak akan tahan berlama-lama menerima pembatasan-pembatasan pada kebebasan dan prakarsa individu yang tidak dapat membenarkan dirinya sendiri. Dengan kata lain derajat yang tinggi korelasi diantara keberhasilan teknologi dan prestasi pendidikan menyarankan suatu bias demokratis yang

Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 11

fundamental tentang teknologi modern. Teknologi akan membawa orang ke dalam suatu komunitas yang semakin kreatif. Perkembangan teknologi seakan-akan merupakan faktor dominan dalam perkembangan konstelasi dunia. Ini merupakan tantangan bagi kita untuk mengembalikan teknologi dalam peranan pengabdian, bagaimana teknologi dikembangkan, diarahkan, dan dikendalikan untuk menunjang kesejahteraan manusia. Bagaimana teknologi digunakan untuk penggalian dan pengembangan kekayaan alam yang membawa manfaat bagi manusia secara terus menerus dengan mengamankan ekosistem manusia bagi generasi yang akan datang. Jadi teknologi di Indonesia harus digunakan untuk mempercepat proses produksi dan pertumbuhan ekonomi, memperluas lapangan kerja, untuk menciptakan kesejahteraan, dan kemakmuran rakyatnya secara merata. Melihat masalah-masalah yang dihadapi masyarakat Indonesia pada masa yang akan datang, menurut Tarsis Tarmuji (1991:128-130), ada 3 macam teknologi yang harus dibina dan dikembangkan, antara lain: 1. Teknologi Maju, yaitu teknologi yang berkaitan dengan berbagai bidang yang vital untuk masa depan bangsa Indonesia antara lain produksi ekstratif (khususnya bidang metalorgi dan teknologi mineral) dan penelitian serta pengembangan bidang energi, (khususnya tenaga nuklir). 2. Teknologi Adaptif, yaitu perkembangan teknologi dan hasil penemuan yang bersumber pada penelitian dan pengembangan di negara-negara maju yang masih harus diolah. Artinya disesuaikan dan diserasikan dengan pertimbangan-pertimbangan dan pengembangan di bidang teknologi adaptif harus memperhatikan penyerapan tenaga kerja dan penggunaan bahan dalam negeri. Harus diperhatikan bahwa teknologi adaptif dalam proses produksi tidak boleh mengorbankan jumlah maupun kualitas produksi. Pembinaan dan pengarahan teknologi adaptif ini seyogyanya ditujuakan pada masalah sandang, pangan, dan pemukiman. 3. Teknologi Protektif, yaitu teknologi yang ditujukan pada pemeliharaan, perlindungan, dan pengamanan ekosistem. Asas-asas teknologi protektif berkisar pada aspek konservasi, restorasi, dan generasi segenap sumber daya alam dan manusia yang ada dalam masyarakat kita.

D. Iptek dan Daya Kemampuan Masyarakat
Ilmu pengetahuan merupakan kumpulan fakta-fakta dan aturan-aturan yang ada hubungannya satu dengan lainnya. Ilmu pegetahuan sangat penting artinya bagi kehidupan manusia, karena dengan ilmu pengetahuan masyarakat dapat
3 - 12
Unit 3

mengembangkan daya kemampuannya yang dimiliki. Pengembangan ilmu pengetahuan selalu diikuti oleh kemajuan teknologi. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (Iptek) yang begitu cepat menimbulkan pula perkembangan-perkembangan di bidang sosial. Misalnya pengaruh penemuan radio mempunyai efek kepada lapangan rekreasi, pendidikan, transportasi, agama, pertanian, dan ekonomi. Pengaruh penemuan baru tersebut biasanya diikuti oleh penemuan- penemuan baru lainnya. Dalam kehidupan masyarakat demokratis yang modern memerlukan manusia yang berpengatahuan tinggi dan memahami persoalan-persolan kemasyarakatan yang begitu kompleks yang merupakan dampak dari kemajuan Iptek. Sebagian besar negara-negara dunia termasuk Indonesia, menganggap bahwa kemajuan Iptek disamping membawa dampak positif juga membawa dampak negatif. Kemajuan Iptek membawa keuntungan bagi idustri dan pabrik-pabrik yang menghasilkan produk dalam jumlah besar , seperti industri makanan, minuman, tekstil, otomotif, dan sebagainya. Pengaruh langsung dari peningkatan produksi tersebut adalah terjadinya penurunan penggunaan tenaga kerja manusia. Di negara-negara maju, tenaga kerja tersebut dapat diserap kembali dalam memproduksi kembali peralatan produksi baru yang lebih canggih. Namun kondisi seperti tersebut di atas belum dapat dilakukan oleh negara-negara berkembang. Di sisi lain kemajuan teknologi yang tidak memperhatikan produk dengan teknologi ramah lingkungan, dapat menimbulkan dampak negatif bagi kesehatan masyarakat sebagai akibat limbah yang mencemari lingkungan. Perkembangan Iptek seringkali juga menimbulkan dampak dalam poses perubahan masyarakat, misalnya dengan masuknya pengaruh asing yang berupa teknologi. Masuknya teknologi dalam masyarakat ternyata tidak hanya dapat mengubah kondisi kehidupan masyarakat, tetapi juga dapat mengubah cara hidup manusia dalam masyarakat tersebut (Mead.1962 :288). Sebaliknya teknologi juga tidak terlepas dari perkembangan kehidupan masyarakat. Dinamika kehidupan masyarakat menuntut adanya berbagai inovasi dalam bidang teknologi yang mengarah kepada seluruh aspek kehidupn manusia. Pada taraf teknologi mutakhir seperti sekarang ini para ahli hanya dapat berkarya dalam suatu struktur masyarakat. Teknologi yang bertujuan untuk kesejahteraan manusia, kadang-kadang justru menimbulkan malapetaka baik bagi manusianya sendiri maupun lingkungan sekitarnya. Hal ini disebabkan karena kemajuan teknologi tidak diiringi oleh kesiapan masyarakat pendukungnya. Oleh karena itu dalam teknologi, kiranya perlu untuk mengembangkan teknologi yang serasi dengan lingkungan. Adapun
Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 13

caranya adalah dengan tetap mengembangkan teknologi tradisional, ketergantungan teknologi impor perlu dikurangi, dan efek negatif berupa pencemaran sebagai dampak teknologi harus diminimalkan. Perkembangan Iptek akan sangat serasi apabila diikuti dengan meningkatnya daya kemampuan masyarakat dalam menyerap dan menerapkan Iptek tersebut. Terselenggaranya pendidikan merupakan salah satu usaha untuk meningkatkan kemampuan skill (keahlian). Dengan memiliki keahlian atau keterampilan setidaknya masyarakat sedikit banyak akan terhindar dari kebodohan dan pengangguran. Selain dapat menggunakan teknologi modern setidaknya harus menguasai pula ilmu pengetahuan, seperti matematika, IPA, IPS, Bahasa Indonesia, dan sebagainya. Untuk menguasai ilmu-ilmu tersebut paling tidak harus melalui jenjang pendidikan formal. Indonesia yang dikategorikan sebagai negara berkembang, pendidikan mutlak harus ditingkatkan. Dengan adanya pendidikan diharapkan menghasilkan manusia-manusia yang berkualitas dengan daya kemampuan yang tinggi yang pada akhirnya akan dapat menguasai teknologi modern. Namun di negara-negara berkembang biasanya masyarakatnya tidak mau menerima dan memanfaatkan hasil teknologi modern tersebut. Hal ini disebabkan karena terjadinya perbedaan fasilitas yang ada di kota lebih maju dan lengkap dari pada fasilitas di desa, misalnya pendidikan, kesehatan, lapangan kerja, dan layanan umum. Berdasar kenyataan penduduk Indonesia mayoritas bertempat tinggal di desa dengan pelayanan yang kurang memadai. Dengan demikian pemerataan ilmu pengetahuan melalui pendidikan mengalami hambatan, padahal pendidikan sangat menentukan kemampuan masyarakat untuk menyerap dan menggunakan teknologi modern.

Latihan
1. Apa perbedaan antara pengetahuan, ilmu pengetahuan, dan teknologi? Cobalah Anda jelaskan! 2. Teknologi dikembangkan oleh manusia, tetapi teknologi mempunyai sifat-sifat khusus. Cobalah Anda sebutkan 4 sifat teknologi tersebut! 3. Apa yang Anda ketahui tentang Revolusi Hijau itu, dan apa tujuan utamanya? 4. Untuk masa yang akan datang, di Indonesia harus dikembangkan teknologiteknologi untuk memecahkan masalah-masalah yang timbul. Cobalah Anda jelaskan macam-macam teknologinya! 5. Apa hubungan antara Teknologi dengan pendidikan? Jelaskanlah!
3 - 14
Unit 3

Rambu-Rambu Jawaban
1. Perbedaan antara pengetahuan, ilmu pengetahuan, dan teknologi. Pengetahuan itu sifatnya acak dan terbuka. Ilmu pengetahuan, itu bercirikan: mempunyai obyek kajian, mempunyai ruang lingkup kajian, disusun secara sistematik, mempunyai metode. Sedangkan teknologi adalah penerapan dari ilmu pengetahuan yang dimiliki oleh manusia untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Lebih jelasnya coba Anda baca kembali konsep ilmu pengetahuan dan tekologi. 2. Sifat-sifat teknologi antara lain: a. Ilmu pengetahuan dan praktik/percobaan merupakan prasyarat untuk tumbuh dan berkembangnya teknologi. b. Teknologi dapat berupa kompetensi yang melekat pada diri manusia, dapat beruwjud fisik yang melekat pada mesin dan peralatan maupun informasi yang diwadahi oleh system dan organisasi. c. Teknologi tidak memberikan nilai guna jika tidak diterapkan atau tidak terbagi dan tidak terpakai secara tepat guna. d. Pada umumnya teknologi digunakan untuk mensejahterakan masyarakat atau meningkatkan kualitas hidup manusia. 3. Tentang Revolusi Hijau, adalah perubahan besar dalam bercocok tanam sederhana menjadi pertanian yang lebih maju. Mula-mula usaha ini disponsori oleh Ford dan Rockefeller, untuk mencari berbagai varitas tanaman biji-bijian terutama beras dan gandum yang berproduksi tinggi dalam skala luas. Lebih jelasnya baca kembali tentang perubahan teknologi 4. Macam-macam teknologi, antara lain: a. Teknologi maju b. Teknologi Adaptif, c. Teknologi Protektif, Lebih jelasnya sebaiknya Anda membaca dengan cermat tentang macam-macam teknologi 5. Hubungan antara Teknologi dengan pendidikan. Dengan adanya pendidikan diharapkan menghasilkan manusia-manusia yang berkualitas dengan daya kemampuan yang tinggi yang pada akhirnya akan dapat menguasai teknologi modern. Pendidikan sangat menentukan kemampuan masyarakat untuk menyerap dan menggunakan teknologi modern. Penjelasan selanjutnya Anda dapat membaca hubungan antara teknologi dengan pendidikan

Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 15

Rangkuman
1. Ilmu Pegetahuan itu penting bagi kehidupan manusia, ilmu pengetahuan bercirikan: mempunyai obyek kajian, mempunyai ruang lingkup kajian, disusun secara sistematis, dan memunggunKn suatu metode. 2. Teknologi adalah segala daya upaya yang dapat dilaksanakan olh manusia untuk mendapatkan taraf hidup yang lebih baik. 3. Manusia dapat memanfaatkan teknologi untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Jadi secara singkatnya teknologi itu merupakan penerapan dari ilmu pengetahuan yang dimiliki oleh manusia. 4. Teknologi sudah dikenal sejak manusia ada, sebagai buktinya telah terjadi revolusi di dalam masyarakat yaitu revolusi neolitik , revolusi hijau, revolusi industri, dan revolusi informasi. Semua ini menunjukkan bahwa dalam masyarakat telah berkembang teknologi dari yang hanya sederhana sampai yang modern. 5. Iptek diciptakan manusia untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Dengan teknologi manusia dapat dipermudah pekerjaannya dan memenuhi keinginannya. Teknologi dapat dimanfatkan untuk mengolah sumber daya alam yang tersedia. Namun di sisi lainkita harus waspada terhadap dampak negatifnya yang dapat membahayakan ekosistem. 6. Pendidikan berkualitas mutlak diperlukan untuk mencitakan SDM yang terampil dan cakap, ini merupakan modal untuk menguasai teknologi modern.

3 - 16

Unit 3

Tes Formatif 1
1. Ilmu pengetahuan bercirikan …. A. bersifat acak B. bersifat terbuka C. mempunyai obyek kajian D. merupakan pengalaman bermakna

2. Secara sederhana teknologi dapat disrtikan …. A. pengetahuan yang melekat pada diri manusia B. pengetahuan yang disusun secara sistematis dan akademik C. produksi barang dengan menggunakan tenaga mesin D. penerapan ilmu pengetahuan untuk menghasilkan benda/alat 3. Dengan masuknya berbagai pengaruh asing termasuk teknologi dari negara lain, sangat mengkhawatirkan dan membahayakan budaya bangsa, maka yang harus kita lakukan, adalah …. A. menerima secara selektif B. menghilangkan media yang menjadi penyebabnya C. melarang keluarga menonton TV D. menutup diri dari informasi dan pengaruh asing 4. Bagi negara-negara berkembang dan terbelakang, pendidikan harus ditingkatkan untuk …. A. meningkatkan penguasaan Iptek B. menjaga identitas bangsa C. memotivasi untuk memperoleh informasi D. meniru kemajuan negara lain 5. Berikut ini adalah contoh dampak negatif dari kemajuan dan perkembangan teknologi, antara lain …. A. penurunan pemanfaatan tenaga kerja manusia B. pengolahan limbah pabrik C. punahnya binatang buas di hutan lindung D. meningkatnya kualitas produksi

Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 17

6. Dalam menghadapi masalah-masalah di masa mendatang, Indonesia harus menciptakan teknologi protektif. Teknologi ini berasaskan …. A. pengolahan bahan mentah B. konservasi dan restorasi C. pengembangan dan penelitian D. pengembangan bidang energi 7. Dalam kehidupan masyarakat demokratis yang modern, diperlukan manusia yang berpengetahuan tinggi, untuk …. A. meningkatkan ilmu dan penguasaan teknologi B. mengolah sumber daya alam untuk memenuhi kebutuhan manusia C. menciptakan mesin-mesin untuk memenuhi kebutuhan industri D. memecahkan masalah kemasyarakatan sebagai dampak kemajuan teknologi 8. Salah satu cara untuk mengurangi dampak negatif dari kemajuan dan perkemangan teknologi, adalah …. A. menciptakan teknologi yang serasi dengan lingkungan B. menghindari alih teknologi C. meningkatkan kuantitas barang impor D. meningkatkan produksi sandang dan pangan

9. Tujuan revolusi hijau, adalah untuk mengatasi …. A. krisis ekonomi dunia B. krisis populasi dan sumber daya alam C. kemiskinan D. kelaparan 10. Revolusi hijau disponsori oleh …. A. Abraham Linkoln B. John Kennedy C. Rockefeller D. Bill Clinton

3 - 18

Unit 3

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat pada akhir unit ini. Hitunglah jawaban yang benar.kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap bahan ajar unit 3.1. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% Arti tingkat penguasaan : 90 – 100% = 10 sekali baik 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih Anda dapat meneruskan dengan bahan ajar unit berikutnya. Bagus ! Jika masih dibawah 80%, Anda harus mengulangi materi bahan ajar.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 19

Subnit 2 Pengaruh Perkembangan Iptek Terhadap Kehidupan Masyarakat
eperti kita ketahui saat ini, terasa atau tidak terasa, suka atau tidak suka, kita sedang terbawa oleh perubahan jaman yang sangat besar yang menyangkut segala aspek kehidupan menuju suatu era globalisasi. Pertanyaannya sekarang sejauh manakah peran serta Anda dalam era globalisasi tersebut? Sebenarnya yang diinginkan bangsa Indonesia adalah kita sebagai bangsa yang besar, harus dapat berperan secara aktif dalam era globalisasi. Tentu saja kita tidak ingin menjadi mainan bangsa lain. Oleh karena itu kita harus mempersiapkan diri sedini mungkin untuk menyongsong era tersebut. Salah satu alternatifnya adalah mempersiapkan sumber daya manusia melalui proses pendidikan. Jadi masalah utama yang segera harus dijawab adalah, bagaimana cara meningkatkan kualitas sumber daya manusia tersebut dalam rangka menyongsong era globalisasi? Salah satu alternatif yang dapat ditempuh adalah memperkenalkan Iptek sedini mungkin dalam pendidikan, baik formal maupun non formal. Karena anak didik kita merupakan sumber daya manusia di masa yang akan datang.

S

A. Pengembangan Iptek untuk Mewujudkan Masyarakat Maju dan Mandiri
Dalam era globalisasi seperti sekarang ini, kita akan dihadapkan pada perubahan dan perkembangan Iptek yang sangat cepat. Demikian juga halnya dengan kebudayaan akan berkembang seiring dengan perkembangan Iptek tersebut. Menghadapi keadaan seperti ini, masyarakat perlu diarahkan pada sikap “sadar teknologi” atau “melek teknologi”. Kemajuan yang sering diartikan sebagai modernisasi, menjanjikan kemampuan manusia untuk mengendalikan alam melalui ilmu pengetahuan, meningkatkan kesejahteraan material melalui teknologi, dan meningkatkan efektivitas bermasyarakat melalui penerapan organisasi yang berdasarkan pertimbangan rasional. Tidak dapat dipungkiri bahwa kemajuan suatu bangsa tergantung pada penguasaan Iptek. Dengan Iptek pula manusia dapat melakukan hal-hal yang sebelumnya belum pernah dibayangkan.
3 - 20
Unit 3

Eksistensi Iptek dalam suatu masyarakat merupakan kekayaan budaya yang sangat penting bukan hanya bagi masyarakat yang bersangkutan, melainkan untuk seluruh umat manusia. Kemajuan Iptek sangat ditentukan oleh keberadaan kebudayaan yang menghidupkan dan mendukung semangat untuk mengeksplorasi dunia yang belum diketahui. Inilah yang sering disebut melakukan penelitian atau riset. Menurut Rahardi Ramelan (2007:27), dipandang dari sudut budaya, perkembangan Iptek suatu masyarakat atau suatu bangsa dapat dijelaskan dalam hubungannya dengan faktor-faktor sebagai berikut: 1. Konstelasi nilai-nilai dalam masyarakat atau bangsa dan komitmen masyarakat secara keseluruhan yang menyalurkan motivasi untuk mendukung, meyakini, atau menerapkan Iptek dalam berbagai tingkatan maupun jenis penggunaannya. 2. Kemampuan sistem Iptek nasional dalam menghasilkan dan memasarkan hasil-hasil penelitiannya serta mendorong penerapannya secara efisien dan efektif dalam seluruh aspek kehidupan. 3. Struktur lembaga-lembaga yang bergerak di bidang Iptek yang menjembatani proses kreatif dan inovatif para penelitinya. Sampai sejauh mana peneliti dan kegiatan meneliti merupakan suatu profesi penting adalah produk dari suatu kebudayaan. Dalam konteks budaya tersebut, peran dan fungsi peneliti serta profesi lainnya dalam bidang Iptek secara riil mendapat tempat terhormat dalam masyarakat dan negara. Sekali peran dan fungsi telah melembaga, maka Iptek memiliki potensi untuk berkembang. Masalahnya sekarang adakah lembaga yang memenuhi persyaratan untuk tumbuh dan berkembangnya kehidupan akademis sebagai landasan berkembangnya Iptek? Oleh karena itu kita harus melakukan evaluasi diri secara jujur, obyektif, dan terbuka terhadap apa yang telah kita lakukan selama ini. Sekarang adalah waktu yang sangat tepat untuk melakukannya, sebelum kita terlambat dalam menghadapi era global.

B. Memasyarakatkan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (Iptek)
Gelombang kemajuan Iptek di beberapa bidang seperti transportasi, komunikasi, informasi, dan energi telah banyak membawa perubahan pada kehidupan dan gaya hidup manusia yang lebih dinamis. Kemajuan teknologi transportasi misalnya, memungkinkan manusia senantiasa berada dalam mobilitas yang tinggi, bergerak dari satu tempat ke tempat yang lain dalam frekuensi tinggi, tampak dunia semakin sempit.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 21

Sementara kemajuan di bidang teknologi informasi menciptakan berbagai kemudahan pertukaran dan lalu lintas arus informasi lebih cepat dan transparan., membuat dunia menjadi tanpa batas. Pertukaran informasi dimungkinkan dalam berbagai bentuk dan dalam berbagai media cetak maupun elektronika. Mobilitas dan segala kemudahan gaya hidup, hanya dapat diperoleh, ketika kemajuan yang lain dicapai yaitu kemajuan teknologi dan pengelolaan energi. Ketersediaan energilah yang merupakan faktor utama yang menggerakkan kemajuan peradaban manusia. Tidak dapat disangkal lagi jika pada era ini , segala aktivitas yang dilakukan oleh masyarakat modern sangat tergantung pada ketersediaan energi. Hampir di semua sektor kegiatan, energi menjadi kebutuhan pokok yang tidak dapat ditawar-tawar lagi. Oleh karena itu kemajuan suatu negara akan sangat terkait dengan kecukupan ketersediaan energi di negara tersebut, misalnya negara-negara maju Amerika, Jepang, Korea, dan negara-negara Eropa lainnya. Ketersediaan energi di negara-negara tersebut sangat memadai untuk melakukan kegiatan di berbagai bidang termasuk untuk mengembangkan teknologi modern. Jepang merupakan negara nomor satu di Asia dalam hal penguasaan teknologi. Bagi masyarakat jepang informasi hasil perkembangan Iptek nampak sudah menjadi teman sehari-hari. Kita perlu bercermin kepada Jepang tentang penguasaan Iptek, misalnya dalam penggunaan alat-alat hasil produk teknologi modern. Alat-alat listrik berteknologi baru, bersaing muncul satu persatu di dunia industri elektronik, menawarkan alternatif baru pada konsumen. Dari kulkas berenergi rendah sampai mesin cuci dengan prinsip gelombang sonic yang tidak perlu sabun cuci. Mobil yang ramah lingkungan karena tidak banyak mengeluarkan gas karbondioksida berlomba-lomba muncul di pasaran. Budaya Iptek Jepang adalah cerminan dari perkembangan Iptek Jepang sendiri yang maju demikian pesat sejak kekalahannya dalam perang dunia kedua. Pada tahun 1958, Jepang mencanangkan pembebasan dari ketergantungan impor, dan menjadi negara mandiri dalam memproduksi dengan berbasis Iptek. Bersamaan dengan itu sosialisasi dan pendidikan Iptek mulai gencar ditanamkan kepada publik. Pendidikan Iptek diterapkan sejak dini melalui pendidikan formal dari SD, SMP, SMA sampai perguruan tinggi. Semangat untuk meneliti sudah diterapkan sejak SD. Setiap liburan panjang para murid SD mendapat pekerjaan rumah tentang penelitian yang bertema bebas. Hasil penelitian mereka berupa laporan dan diumumkan di depan teman-temannya di kelas. Begitu juga di tingkat SMP dan SMA, mereka sudah dikenalkan dengan budaya meneliti, walaupun mereka
3 - 22
Unit 3

laksanakan secara kelompok. Sedangkan pada tingkat perguruan tinggi, menempati peran yang sangat strategis. Jumlah tenaga peneliti di jepang itu benjumlah 730.000 orang, dengan anggaran penelitian sebesar 20% dari anggaran negara (sekitar 3.2 trilyun). Bagaimana dengan di Indonesia? Sosialisasi Iptek di Idonesia masih belum memadai. Kenyataan memang ada situs yang menyajikan berita tentang Iptek, dan berita ini selalu update setiap hari. Namun yang dapat menikmati hanyalah kalangan yang mampu mengoperasikan internet, antara lain dari kalangan pelajar, inipun masih sangat terbatas di daerah perkotaan dan daerah pinggiran. Memang pendidikan Iptek telah dimasukkan dalam kurikulum sekolah mulai dari SD, SMP, SMU, sampai perguruan tinggi. Namun inipun masih sangat terbatas dalam penguasaan teknologi modern tersebut. Sebagai contoh sederhana, banyak dijumpai di kalangan pelajar bahkan mahasiswa sekalipun masih banyak yang belum mampu mengoperasikan computer. Dengan kondisi seperti tersebut di atas, akibatnya informasi Iptek hanya dapat merambah pada masyarakat golongan menengah ke atas. Sedang masyarakat pedesaan belum dapat menikamati hasil perkembangan Iptek tersebut. Alat yang paling efektif untuk penyebaran Iptek adalah media massa , dan media elektronika. Khususnya televisi, selain sebagai ajang promosi/iklan produkproduk berteknologi baru, juga sebagai alat informasi yang efektif untuk memasyarakatkan Iptek. Sekarang di Indonesia TV dan koran daerah telah menjamah pedesaan, sehingga menambah kelancaran informasi bagi masyarakat, termasuk informasi tentang penelitian. Karena sosialisasi tentu saja membutuhkan produk penelitian yang inovatif, dan tidak ada hasilnya jika penelitian itu berhenti. Disinilah perguruan tinggi dan lembaga penelitian dituntut perannya dalam mensosialisasikan hasil penelitiannya kepada masyarakat. Dengan disosialisasikannya hasil penelitian, akan menambah wawasan kepada masyarakat tentang perkembangan Iptek saat ini. Sebagai contoh, dengan diketemukannya kromatografi yaitu teknik cepat diteksi ion. Hal ini sangat penting diketahui oleh masyarakat, karena dengan tehnik tersebut dapat diketahui kualitas air (air ledeng, air sungai, air danau) apakah mengandung logam-logam yang membahayakan atau tidak. Kontrol terhadap kualitas air ini sangat penting karena beberapa efek yang fatal bisa terjadi, diantaranya karena jatuhnya hujan asam dapat meningkatkan keasaman air danau, air sungai, bendungan yang pada akhirnya akan mematikan pada kehidupan di air. Demikian pula keasaman pada tanah dapat meningkat dan merembes ke air permukaan tanah yang merupakan sumber air minum sehari-hari.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 23

Begitu pula diketemukannya efek rumah kaca yang disebabkan oleh keberadaan CO2, CFC, metana, ozon, dan NO2 di lapisan troposfer yang menyerap radiasi panas sinar matahari yang dipantulkan oleh permukaan bumi. Hal ini mengakibatkan panas terperangkap dalam lapisan troposfer dan menimbulkan fenomena pemanasan global. Dampak dari pemanasan global adalah pencairan es di kutub, perubahan iklim regional dan global, dan perubahan siklus hidup flora dan fauna. Hasil penelitian menyatakan bahwa, kerusakan lapisan ozon yang disebabkan karena udara telah tercemar oleh karbondioksida, mengakibatkan berbagai penyakit, misalnya kanker kulit serta penyakit pada tanaman. Lapisan ozon yang berada di stratosfer (ketinggian 20-35km) merupakan pelindung alami bumi yang berfungsi memfilter radiasi ultra violet B dari sinar matahari. Pembentukan dan penguraian molekul-molekul ozon (O3) terjadi secara alami di startosfer. Emisi CFC yang mencapai stratosfer dan bersifat sangat stabil menyebabkan laju pengurangan molekul-molekul ozon lebih cepat dari pembentukannya. Sehingga terbentuk lubang-lubang pada lapisan ozon, hal ini mengakibatkan sinar ultra violet B matahari tidak berfilter. Contoh lain, ditemukannya briket batubara sebagai alternatif pengganti minyak tanah. Penemuan ini sangat bermanfaat bagi masyarakat, karena briket batubara dapat menggantikan sebagaian dari penggunaan minyak tanah, misalnya pengolahan makanan, pengeringan, pembakaran, dan pemanasan. Perlu diketahui bahwa bahan baku utama briket batubara adalah batubara, yang sumbernya berlimpah di Indonesia dan mempunyai cadangan untuk selama lebih kurang 150 tahun. Teknologi pembuatan briket batubara juga tidak terlalu rumit dapat dikembangkan oleh masyarakat atau pihak swasta dalam waktu singkat. Penemuan di atas tidak lain sebagai akibat kemajuan dan perkembangan Iptek. Seperti sudah diuraikan di atas tujuan Iptek adalah untuk meningkatkan kesejahteraan manusia, maka sudah selayaknya jika penemuan-penemuan tersebut diketahui oleh masyarakat. Dengan demikian masyarakat dapat memanfaatkan penemuan-penemuan baru tersebut dalam kehidupannya. Atau sebaliknya masyarakat dapat mengantisipasi hal-hal yang dapat merugikan dirinya sebagai akibat penemuan baru tersebut. Hal-hal apa yang harus dilakukan dan dihindari agar dampak negatif tersebut tidak merugikan atau bahkan membahayakan bagi kehidupannya.

3 - 24

Unit 3

C. Masalah-masalah Perkembangan Iptek
Sejalan dengan perkembangan Iptek yang sangat cepat, juga dihadapkan pada banyak masalah. Masalah tersebut antara lain: 1. Kebijakan yang sesuai dengan perkembangan Iptek. Kebijakan penerapan dan perkembangan perlu diarahkan untuk mencari pemecahan masalah besar yang masih harus dihadapi dalam pembangunan jangka panjang, misalnya masalah pengangguran, kemiskinan, pembangunan daerah-daerah terbelakang di kawasan Indonesia bagian timur, dan masalah-masalah sosial lainnya. Dengan perkataan lain, Iptek harus diarahkan pada peningkatan kesejahteraan rakyat secara menyeluruh. 2. Perlu dipikirkan strategi yang tepat, baik dalam arti prosesnya, hasilnya, maupun peran serta dari pelaku Iptek, terutama para peneliti harus disediakan fasilitas penelitian yang memadai, misalnya dana dan tenaga. Demikian pula halnya dengan optimalisasi pendayagunaan berbagai sumber daya tersebut 3. Sektor produksi, kegiatan produksi di Indonesia baru sampai pada pemanfaatan kemajuan teknologi yang terkandung dalam berbagai peralatan yang digunakan. 4. Ragam kegiatan penelitian dan pengembangannya. Kemitraan antara industri dan dunia usaha dengan lembaga litbang masih lemah. Walaupun sebenarnya di tingkat nasional telah dilakukan berbagai investasi untuk mengembangkan lembaga litbang, laboratorium penelitian, dan pusat-pusat pelayanan teknologi, namun dampaknya terhadap perkembangan industri belum meluas. Perkembangan Iptek akan betul-betul bermanfaat bagi kesejahteraan manusia jika permasalahan tersebut segera diatasi. Permasalahan tersebut dapat diatasi dengan pokok-pokok kebijakan (Rahardi Ramelan:2007), sebagai berikut: 1. Mengembangkan nilai-nilai Iptek dan membentuk budaya Iptek di masyarakat 2. Mendorong kemitraan riset 3. Mempercepat upaya manufaktur progresif 4. Meningkatkan mutu produk dan proses produksi, produktivitas, efisiensi, dan inovasi dalam penguasaan Iptek 5. Meningkatkan kualitas, kuantitas, dan komposisi sumber daya manusia Iptek 6. Mengembangkan penataan dan pengelolaan kelembagaan Iptek. Kebijaksanaan tersebut tidak lain adalah untuk mengembangkan nilai-nilai dan budaya Iptek di masyarakat. Oleh karena itu nilai-nili dan budaya Iptek harus dikenalkan kepada masyarakat sedini mungkin, baik melalui lingkungan keluarga, lingkungan sekolah, maupun lingkungan masyarakat. Adapun tekananya adalah membentuk sumber daya manusia yang memiliki kemampuan memanfaatkan,
Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 25

menyebarluaskan pemahaman, dan penerapan asas Iptek. Selain itu juga mengembangkan sikap menghargai ilmuwan yang berprestasi dalam bidang Iptek.

D. Pengaruh Perkembangan Iptek terhadap Kehidupan Masyarakat
Hasil teknologi telah masuk dalam kehidupan masyarakat sehari-hari sedemikian rupa sehingga orang menganggapnya bahwa teknologi sebagai suatu hal yang biasa. Orang tidak lagi mempertanyakan kapan dan bagaimana suatu alat untuk pertama kali ditemukan, dan bagaimana alat tersebut sampai dapat bekerja dan digunakan. Beberapa contoh hasil teknologi yang telah membantu manusia untuk kemudahan hidupnya, antara lain : perkembangan alat transportasi (darat, laut, udara) yang semula berfungsi sebagai pengangkut barang dan manusia, secara tidak langsung juga membawa informasi. Perkembangan jalan sebagai prasarana dan transportasi sebagai sarananya selain dapat mendekatkan jarak juga dapat memecahkan masalah daerah terpencil. Jalan dan transportasi dapat menjadi urat nadi perekonomian dalam proses distribusi barang. Namun demikian tidak ada orang atau daerah/negara yang dapat memenuhi kebutuhannya sendiri tanpa bantuan orang lain. Dari sinilah muncul saling ketergantungan, salah satunya didukung oleh sarana transportasi. Pemanfaatan transportasi untuk perdagangan tidak hanya membawa barang, melainkan juga membawa kebiasaan, agama, bahasa, pengetahuan, dan teknologi. Semakin berkembangnya alat transportasi, interaksi antar individu, antar kelompok, antar negara menjadi lebih intensif baik interaksi secara lokal, nasional, maupun global. Bahkan dengan transportasi pula maka angkasa luar dapat ditembus dan dipelajari. Namun demikian kemajuan alat transportasi tersebut dapat disalahgunakan oleh pihak-pihak tertentu, misalnya untuk penyelundupan obat-obat terlarang, teroris, dan dokumen-dokumen penting. Bidang teknologi informasi, adalah teknologi yang digunakan untuk menyimpan, mengasilkan, mengolah, dan menyebarluaskan informasi. Hampir sebagian kehidupan kita dikelilingi oleh teknologi informasi baik yang sederhana maupun yang canggih. Misalnya kita akan berkomunikasi atau menyampaikan pesan yang sangat penting di tempat yang jauh, kita dengan mudah menggunakan jasa telepon. Alat ini memudahkan kita untuk menyampaikan pesan dalam waktu relatif sangat singkat, apa lagi dengan adanya telepon genggam yang fungsinyapun sangat beragam.

3 - 26

Unit 3

Di bidang pendidikan atau pekerjaan, peran teknologi informasi tidak dapat kita hindarkan. Misalnya kita tidak mungkin mengecek data nilai siswa dari tahun ke tahun hanya dengan catatan di buku saja. Tentu computer akan berperan dalam bidang ini. Bentuk-bentuk teknologi informasi dapat dijumpai dalam kehidupan sehar-hari. 1. Bidang telekomunikasi, melahirkan telepon dengan berbagai fungsi hingga muncul telepon genggam 2. Kita dapat menikmati hiburan atau peristiwa bahkan yang aktual dari daerah atau negara lain dengan mudah melalui media radio atau televisi 3. Tersedianya media perekam dalam bentuk CD (Compact Disk) 4. Saat ini kehadiran internet mempermudah kita memperoleh informasi apapun dari negara manapun. Kita hanya duduk di depan computer kita dapat menjelajah dunia 5. Dengan jasa computer, pekerjaan perpustakaan menjadi lebih efisien, misalnya akses terhadap informasi dan tukar menukar data. Teknologi informasi memang sangat menguntungkan dan memudahkan, pekerjaan, namun disisi lain juga ada kelemahannya, misalnya dengan penggunaan computer dapat menimbulkan pengangguran, karena banyak pekerjaan yang diambil alih oleh computer. Adanya penyalahgunaan data untuk kepentingan pribadi, apalagi penggunaan computer online dapat dimanfaatkan orang untuk membobol bank dan mengakses data rahasia. Perlindungan terhadap hak cipta terhadap seseorang sulit diwujudkan. Ketergantungan terhadap computer, jika terjadi listrik mati, tidak dapat dioperasikan, belum lagi jika kena virus maka semua data akan hilang. Ketidakmampuan sumber daya manusia akan menimbulkan anggapan justru teknologi menghambat pekerjaan. Penggunaan computer online dapat dimanfaatkan orang untuk membobol bank dan mengakses data rahasia. Perkembangan teknologi nano, yaitu teknologi yang mampu memperkecil atom menjadi 1/15.000 dari yang asli. Maka benda-benda apapun dapat dibuat sangat kecil, termasuk benda-benda padat, sehingga saat ini kita dapat membuat elemenelemen teknologi canggih seperti micro-chips dalam ukuran yang sangat kecil. Selain alat-alat teknologi sangat canggihpun dapat dibuat berukuran sangat kecil, seperti telepon seluler, computer, pesawat televisi, radio, dan alat-alat kedokteran. Di bidang ilmu kedokteran, dengan adanya kecanggihan alat-alat kedokteran yang super mini, yang didukung oleh teknologi nano, dapat dikembangkan teknologi kedokteran yang mampu melakukan diagnose dan terapi berbagai

Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 27

penyakit yang semula hanya dilakukan dengan teknik yang beresiko tinggi, seperti pembedahan dan kemoterrapi. Dengan ditemukannya teknologi nano pula akhirnya juga ditemukan pula teknologi genome. Teknologi genome berawal dari kemajuan yang sangat pesat dalam ilmu tentang gen, sehingga manusia akhirnya bisa mengintervensi proses terjadinya dan pertumbuhan gen. Awalnya teknologi genome hanya dapat digunakan dalam bidang pertanian, yaitu untuk pencangkokan bibit unggul sayuran dan buah-buahan. Tetapi lama kelamaan berkembang di bidang perternakan. Misalnya untuk mengembangkan ternak-ternak unggul, sampai akhirnya ditemukan teknologi cloning, yaitu penciptaan hewan (domba) hanya dari satu sel DNA hewan tersebut. Dalam ilmu kedokteran, teknologi ini sudah mulai diterapkan dalam kasus-kasus pencangkokan organ tubuh dan proses reproduksi bayi melalui tabung-tabung di laboratorium (dikenal dengan istilah bayi tabung). Bukannya tidak mungkin pada suatu saat akan dilakukan pada manusia. Perkembangan Iptek seperti yang sudah dijelaskan di atas sangat bermanfaat bagi kehidupan manusia, selain itu juga akan ada dampak negatifnya, dan akan berpengaruh terhadap perilaku manusia pada khususnya, dan norma-norma budaya pada umumnya. Dampak negatif itu adalah sebagai berikut: fasilitas SMS (Short Massage Service) misalnya sangat berpengaruh pada menurunnya pengiriman lewat pos. Fasilitas internet memungkinkan majalah Newsweek di AS dibaca dalam waktu yang sama di Asia, koran Kompas dari Jakarta , terbit bersamaan denga versi daerahnya. Perkembangan teknologi di bidang informasi, juga menimbulkan masalahmasalah baru, khususnya yang menyangkut norma- norma sosial budaya. Teknologi informasi yang canggih, memungkinkan anak-anak bisa mengakses pornografi melalui internet, atau orang-orang yang buta politik membuka situssitus yang berisi hasutan dan provokasi tanpa bisa disensor sama sekali. Teknologi cloning manusia akan memicu permasalahan baru dalam etika, karena orang akan mempertanyakan sejauh mana teknologi ini dapat memberikan kemashlahatan bagi umat manusia, atau justru lebih banyak kerugiannya. Demikian pula teknologi genome, menyebabkan lembaga perkawinan makin tidak diperlukan untuk melindungi proses reproduksi manusia. Sehingga hubungan seks ekstra akan bertambah banyak. Teknologi genome menyebabkan pula manusia menjadi berumur panjang, sehingga timbul permasalahan yang menyangkut orang-orang lanjut usia jumlahnya semakin lama semakin bertambah.
3 - 28
Unit 3

Bahkan untuk permasalahan yang satu ini, ilmu pengetahuan telah mengembangkan suatu cabang ilmu baru yang disebut “gerontologi” yaitu ilmu tentang orang-orang usia lanjut. Kiranya masih banyak contoh- contoh perkembangan Iptek yang sangat bermanfaat bagi kehidupan manusia. Namun selain bermanfaat, teknologi juga dapat merugikan bahkan membahayakan bagi kehidupan manusia. Silahkan Anda mencari sendiri contoh-contoh tersebut dalam kehidupan sehari-hari.

E. Alih Teknologi
Cobalah simak beberapa pertanyaan berikut ini: • • Adakah alih teknologi? Apakah alih teknologi itu dapat terjadi secara suka rela?

• Apakah kita tidak berilusi mengharapkan proses alih teknologi? Pertanyaan-pertanyaan tersebut sulit untuk dijawab karena tidak banyak contoh empirik yang membuktikan telah terjadi alih teknologi. Sebaliknya kita tidak boleh terkecoh dengan modernisasi yang berada di sekitar kita, baik itu yang dilambangkan oleh gedung-gedung pencakar langit, E-mail, telepon genggam, on-line service, televisi enter active, dan sebagainya. Itu semua baru membuktikan bahwa kita adalah konsumen dari kecanggihan teknologi. Kita belum lagi merupakan bagian dari komunitas produsen teknologi, kecuali untuk teknologi yang sudah kuno atau yang sudah merupakan milik umum. Jadi sebetulnya kita ini masih berada di daerah pinggiran, untuk tidak disebut sebagai pasar (market). Salah satu prasyarat terjadinya kemajuan teknologi atau alih teknologi dalam negera yang sedang berkembang (developing countries) adalah terjadinya pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi. Indonesia dalam kurun waktu dua puluh lima tahun terakhir ini, sebetulnya mengalami angka pertumbuhan ekonomi yang relatif tinggi dan diperkirakan tahun mendatang tingkat pertumbuhan ekonomi itu masih berkisar pada angka 7%. Ini membuktikan bahwa arus penanaman modal domestik maupun asing, masih cukup menggembirakan. Tidak dapat dibantah bahwa perangkat UU PMA (UU No. 1/1967) beserta semua paket Deregulasi yang menunjangnya, telah bekerja cukup efisien. Meski penanaman modal yang terjadi di Indonesia masih di bawah negara Cina dan Thailand, namun realitas itu masih cukup menggembirakan. Tentu hal ini perlu ditingkatkan lagi mengingat munculnya pesaing-pesaing baru seperti Vietnam dan Philipina..

Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 29

Pertanyaannya adalah apakah tingkat pertumbuhan ekonomi yang relatif tinggi di mana arus penanaman modal cukup besar otomatis akan menjamin terjadinya alih teknologi? Jawabannya jelas tidak. Sebab, bisa saja yang terjadi adalah relokasi industri asing yang datang ke negeri ini dengan konsentrasi pada produk substitusi impor yang teknologinya sudah usang dan menjadikan milik umum (public domain). Kemudian ada lagi relokasi industri karena penanam modal ingin lepas dari environmental scrutiny. Dengan kata lain, penanam modal asing yang masuk ke Indonesia memang membawa modal, teknologi, dan menyediakan lapangan kerja, tetapi sekaligus juga merusak lingkungan. Kemudian ada pula relokasi industri yang terjadi karena di negara asalnya biaya produksi, terutama upah buruh, begitu tinggi sehingga tidak ekonomis lagi. Menurut mereka, bahwa Indonesia sebagai negara yang menawarkan tenaga kerja yang murah. Hal-hal di atas adalah beberapa alasan masuknya modal asing ke Indonesia, namun harus diakui bahwa ada juga penanam modal asing yang masuk membawa serta teknologi yang sebetulnya potensial untuk bisa dialihkan kepada mitra lokalnya tetapi ini dalam realitasnya sangat sulit, karena teknologi itu selalu dikawal dengan ketat. Uraian di atas membenarkan banyak ucapan bahwa jangan barharap banyak dengan alih teknologi. Kalau kita mau, maka teknologi itu mesti direbut. Persoalanya bagaimana merebut teknologi itu? Jawaban yang paling gampang adalah dengan membajak tekonologi, mencari semua informasi, kalau perlu dengan menyewa detektif-detektif teknologi, lalu melakukan apa yang disebut reverse engineering membongkar pasang teknologi. Hal ini dilakukan oleh banyak negara, seperti Jepang dan Korea Selatan. Tetapi ini akan semakin sukar dalam kecanggihan teknologi dewasa ini. Artinya, teknologi yang sederhana mungkin masih bisa dibajak tetapi semakin canggih dan kompleks teknologi tersebut maka semakin sulit untuk dibajak. Lagi pula keadaan sekarang tidak lagi sama dengan keadaan 10-20 tahun yang lalu, Indonesia tidak lagi hidup dalam isolasi. Secara eksplisit, Indonesia sudah menyatakan dirinya sebagai bagian dari proses globalisasi dan internasionalisasi ekonomi baik itu melalui ratifikasi Deklarasi Bogor yang mencanangkan full trade liberalization pada tahun 2020. Sedangkan pada kawasan regional ASEAN kita sudah akan memasuki apa yang disebut Pasar Bersama ASEAN atau Asean Free Trade Zone sebagai perwujudan dari Asean Free Trade Agreement.

3 - 30

Unit 3

Antisipasi ke arah ini memang sudah dilakukan, buktinya adalah dibuat dan dimasyarakatkannya rezim hukum hak milik intelektual oleh pemerintah yang mencakup UU paten (UU No.6/1989), UU Merk (UU No 19/1992), UU Hak Cipta (UU N0. 6/1982) yang kemudian diubah melalui (UU No. 7/1987). Kebijakan mobil nasional, misalnya memang bisa dipahami dalam kacamata nasionalisme, tetapi nasionalisme seperti ini justru bisa menjadi boomerang bagi kita. Perlu diperjelas di sini bahwa kebijakan mobil nasional bukan bukti bahwa kemampuan teknologi kita cukup maju, karena mobil nasional tersebut masih dibuat di negara lain, selain local content-nya yang masih lebih banyak asing. Di mana letak salahnya? Salahnya adalah karena kita tidak mempunyai suatu “kebijakan tekologi”. Apa yang kita lakukan pada awal Orde Baru adalah mengundang masuknya modal asing tanpa mempunyai kebijakan teknologi yang jelas. Akibatnya, yang datang ke sini bukanlah teknologi yang baru dan mutakhir tetapi justru teknologi yang sudah dijual di pasar bebas. Seharusnya, kita pada saat mengundangkan UU Penanaman Modal Asing mengundangkan pula UU Paten dan memberi hak eksklusif paten untuk 14 tahun. Bayangkan, 14 tahun setelah tahun 1970, maka betapa banyak paten yang sudah jadi milik umum yang kita bisa gunakan tanpa membayar royalty. Inilah proses alih teknologi yang sederhana dan predictable. Tetapi kita tidak melakukan itu dan akhirnya kita memang dipaksa membayar mahal untuk semua teknologi yang dibawa masuk. Sekarang kita memang sudah mempunyai UU Paten yang katanya akan segera diperbaharui. Kalau kita lihat berapa banyak paten yang didaftarkan di Direktorat Jenderal Hak Cipta, Paten dan Merk, maka tahun 1995 jumlah Paten yang di daftarkan adalah 12.303. Zaman dimana kita bisa membajak telah lewat, tetapi kita bukan sama sakali tidak punya harapan. Kita perlu melakukan analisis mengenai di mana kekuatan kita dan pada sektor-sektor mana kita memiliki potensi. Barang kali teknologi dalam bidang pertanian, kehutanan, dan perikanan akan lebih cocok dengan kondisi objektif kita dan kearah inilah pengembangan teknologi kita disiapkan. Kita mungkin tidak bisa bersaing dalam teknologi tinggi seperti aviasi pesawat, software, dan komunikasi. Kalau kita paksakan, maka kita akan dipaksa menjadi “tukang jahit” saja dan ini tidak berarti banyak. Agaknya, kita perlu realitas. Ini bukan berarti kita antipati pada pengembangan industri pesawat, tetapi dengan segala hormat kepada cita-cita luhur di balik itu realitas industri aviasi (pesawat) ini terlalu sulit untuk ditembus. Apalagi mengingat ketatnya pasar yang praktis dikuasai oleh segelintir industri besar, seperti Boeing dan Mc. Donald Douglas.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 31

Ada dua hal yang perlu ditambahkan di sini, yaitu perlunya para pengusaha kita mempunyai strategi teknologi yang jangka panjang, sedangkan yang kedua adalah perlunya pemerintah mempersiapkan pendidikan kita agar bisa menciptakan kondisi yang kondusif bagi berkembangnya teknologi. Di sini, peran pemerintah sangat instrumental dalam arti membantu secara ekonomis para pengusaha yang membutuhkan modal untuk pengembangan. Sedangkan dalam sektor pendidikan, pemerintah perlu lebih menciptakan sekolah yang mendidik orang-orang agar memiliki keahlian (skill). Apabila kita tidak memiliki hal-hal ini, maka akan sangat sukar kita untuk mempunyai kondisi kondusif bagi pertumbuhan teknologi di masa depan. Pengalaman Jepang yang menunjang industri-industri besar (zaibatsu) dalam tahap awal pengembangan teknologi dengan segala cara (kalau perlu membajak melalui “reverse engineering”) adalah contoh empirik di mana kita perlu diajari secara sungguh-sungguh. Hanya saja bedanya, Jepang melakukan itu di tahun 1945-an sampai 1950-an, jauh sebelum era globalisasi, sedangkan kita berada di tahun 1990-an akhir di mana perangkat hukum internasional sudah membatasi perilaku kita.

F. Proses Alih teknologi
Kebanyakan proses alih teknologi dilaksanakan melalui investasi asing langsung yakni dengan pendirian anak cabang uasaha, joint venture atau kerja sama lain dengan pengikutsertaan saham perusahaan asing yang merata. Inti dari pengalihan teknologi adalah adanya kebutuhan teknologi dari pihak yang memerlukan teknologi dengan pemilik teknologi yang menawarkan tekologi serta proses pengalihan teknologi. Pengalihan teknologi ini memberikan sumbangan yang besar dalam meningkatkan modernisasi industri di negara sedang berkembang. Jenis pemindahan teknologi dapat dibagi menjadi tiga kelompok, antara lain; 1. Transfer material, yakni suatu pemindahan teknologi dalam wujud lahiriah dan harfiah dari suatu daerah atau bangsa ke dalam daerah atau bangsa lain. 2. Transfer desain, yakni suatu pemindahan teknologi yang terbatas kepada rancangan tenologi dari suatu daerah atau bangsa ke daerah atau bangsa lain. 3. Transfer kemampuan, yakni suatu pemindahan keterampilan dan bukan dalam bentuk jasmaniah atau rancangan. Selain itu konsep alih teknologi dapat dibedakan antara tingkat nasional dan tingkat perusahaan. Pada tingkat nasional, terdapat empat macam konsep alih teknologi, yakni:
3 - 32
Unit 3

1. Alih teknologi secara geografis. Konsep ini menganggap alih teknologi telah terjadi jika teknologi tersebut telah digunakan di tempat baru. 2. Alih teknologi kepada tenaga kerja lokal. Dalam konsep ini alih teknologi terjadi jika tenaga kerja lokal sudah mampu menangani teknologi impor dengan efisien. 3. Transmisi dan difusi teknologi, yaitu alih teknologi terjadi jika teknologi menyebar ke unit-unit produksi lokal lainnya di negara penerima teknologi. 4. Pengembangan dan adaptasi teknologi, yaitu alih teknologi baru terjadi jika tenaga kerja lokal yang memahami teknologi tersebut mulai dapat mengadaptasi untuk keperluan spesifik setempat atau modifikasinya untuk berbagai keperluan. Dalam pelaksanaannya, alih teknologi seringkali mengalami beberapa hambatan, seperti: 1. Hambatan yang timbul dari ketidaksempurnaan pasar teknologi. 2. Hambatan yang disebabkan oleh kurangnya pengalaman dan keterampilan bangsa Indonesia dalam menyelesaikan perjanjian hukum yang memadai untuk memperoleh teknologi tersebut, karena alih teknologi merupakan hubungan hukum antara pemberi teknologi dan penerima teknologi. 3. Hambatan dari sikap pemerintah baik legislatif maupun administratif dari negara pemilik teknologi dan atau negara penerima teknologi. 4. Hambatan sumber keuangan karena tingginya biaya alih teknologi. Fakor lain yang punya andil terhambatnya proses alih teknologi (technical knowhow) adalah pembatasan modal dalam negeri dalam penguasaan minoritas dan ketidak sempurnaann pengetahuan. Oleh karena itu, perlu ada campur tangan untuk menjamin bahwa penerima lisensi setempat yang potensial tidak meningkatkan harga lisensi asing. Beberapa negara di ASEAN menerapkan campur tangan yang jauh lebih menyeluruh. Sebagai contohnya, Filipina membentuk Badan Alih Teknologi (The Technology Transfer Board) dengan tujuan untuk mengatur jumlah royalty, sifat dari teknologi produksi dan retriksi yang dikenakan dalam penggunaannya. Ada tiga hal yang perlu dianalisis dalam mencermati luas dan sifat alih teknologi, yaitu: 1. Sampai seberapa jauhkah investasi asing dan bentuk kerja sama lain memberikan kontribusi pada kenaikan produktivitas di negara penerima. 2. Seberapa besarkah spin-off tecnoloyi (yang biasa disebut sebagai kebocoran dan keterkaitan) terhadap faktor produksi di Indonesia, dan dengan cara bagaimana manfaat teknologi baru dapat dinikmati.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 33

3. Kelompok manakah di negara penerima yang merupakan penerima manfaat utama: kelompok bisnis tertentu, konsumen, pekerja atau lainnya. Mekanisme pengalihan teknologi dari perusahaan modal asing/pemilik teknologi pada negara penerima modal dan teknologi menimbulkan beberapa pertentangan; perusahaan modal asing/multinasional mewakili satu aparat yang permanen dari struktur produksi terutama di bidang manufacturing. Mayoritas negara sedang berkembang terus menerus tergantung pada teknologi, negara berkembang akan tidak puas, bukan saja karena persyaratan dan kondisi dari pengalihan teknologi oleh perusahaan modal asing/multinasional yang berat sebelah akan tetapi juga dengan hasil dari pengalihan teknologi tersebut. Untuk mengurangi pertentangan sebagai akibat dari proses pengalihan teknologi tersebut, RUU Penanaman Modal perlu merumuskan aliran dan pengaruh teknologi, keuangan atau aspek-aspek teknik pengalihan tenologi serta bentuk organisasi nasional, dan memerhatikan perencanaan pembentukan pusat teknologi. Dalam dunia modern sekarang ini, justru revolusi sebagai asal modal asing makin meningkatkan peranannya sedemikian rupa sehingga membuat negara penerima modal asing makin tergantung pada teknologi yang dimiliki modal asing tersebut. Sebagi gambaran betapa modal asing dengan teknologinya itu dapat menguasai dunia usaha di negara sedang berkembang ditunjukkan dengan adanya proses evolusi ekonomi yang menjadi global di negara penerima modal asing.

G. Problema Alih Teknologi
Problema alih teknologi berkaitan dengann berbagai aspek. Yang paling utama adalah segi ekonomi. Namun, aspek lain yang terkait adalah justru mencakup berbagai aspek yang berada di dalam teknologi itu sendiri, seperti jenis teknologi, tingkat kemampuan, harga, syarat perjanjian alih teknologi, dan karena teknologinya didatangkan dari luar negeri dari pemiliknya, yaitu perusahaan modal asing kepada pihak negara penerima modal asing/teknologi di dalam negeri maka aspek internasionalnya berkait. Karena itulah maka banyak permasalahanya, sehingga menjadi perhatian badan-badan internasional. Mengingat modal asing dengan teknologi itu dibawa ke Indonesia dan dialihkan kepada pihak Indonesia, maka proses alih teknologi menjadi problema yang cukup gawat yaitu: 1. jenis teknologi yang dialihkan, 2. penilaian atas teknologi,
3 - 34
Unit 3

3. cara alih teknologi dilakukan termasuk, 4. harga teknologinya, 5. syarat-syarat yang menyertai alih teknologi, dan 6. penanaman dalam suatu perjanjian:lisensi, alih teknologi. Keenam hal tersebut, menciptakan hukum ekonomi tersendiri, yaitu penawaran dan permintaan teknologi. Hal ini terkait dengan jenis teknologi dan nilai masingmasing jenis teknologi tersebut. Baru kemudian dibahas tentang cara alih teknologi dan syarat-syarat yang menyertainya. Kerumitan proses alih teknologi secara sadar diketahui oleh pihak pemberi teknologi maupun pihak penerima teknologi. Hal ini terutama jika jenis teknologi tersebut sangat dominan dalam kegiatan usahanya sehingga keengganan mengalihkan teknologi membawa konsekuensi penilaian yang tinggi dan harga yang semakin mahal. Keadaan tersebut akan lebih parah sekiranya teknologi pembandingnya tidak tersedia. Itulah hal-hal yang kemudian menjadi bahan pembahasan sangat menarik dari cara alih teknologi dan syarat-syarat yang menyertainya. Praktik demikian telah berkembang dan memberi keuntungan yang luar biasa kepada pihak modal asing sebagai pemilik teknologi. Praktik-praktik menghargai teknologi terlalu tinggi, cara alih teknologi yang berbelit-belit, serta syarat-syarat yang memberatkan telah biasa dilakukan oleh perusahaan modal asing sebagai pemberi teknologi kepada negara sedang berkembang sebagai penerima teknologi. Dari segi mitra usaha antara pemilik teknologi dan penerima teknologi, terdapat kesenjangan yang cukup tinggi. Dengan diawali oleh adanya kesenjangan antara pemilik/pemberi teknologi dengan penerima teknologi, seperti: hubungan antara orang kaya dengan orang miskin, orang bodoh dengan orang pandai, atau orang yang banyak pengalaman dengan orang yang miskin pengalaman. Sementara itu semangat kehidupan bangsa-bangsa di dunia menunjukkan kecenderungan untuk menciptakan kehidupan yang sejajar, kemitraan dan bahkan menghendaki hubungan sebagai partner in development. Dari ungkapan tersebut timbul kesan bahwa kemitraan dan pendekatan sosiologis perlu menjadi bahan pertimbangan. Namun, liputanya perlu diperluas sebab dalam menghadapi problema alih teknologi berbagai aspek terkait, seperti: ekonomi, hukum dan peraturan perundang-undangan, politik, hubungan internasional, dan juga unsur pendidikan/keterampilan, sikap, dan kerjasama. Karena itu perspektif sosiologis ekonomi menjadi bahan pembahasan yang makin menarik.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 35

Permasalahan yang telah diungkap di atas, yaitu siapa pemilik teknologi, bagaimana mentransfernya, apa syaratnya, serta prospek hasil yang diharapkan mengandung makna yang mendalam dalam konteks sosiologis ekonomi. Manusia bermasyarakat, di satu pihak, sebagai pemilik teknologi umumnya segan mengalihkan teknologi kepada siapa pun dan pihak yang membutuhkan teknologi hanya menerima teknologi yang kurang kompetitif ataupun harus dengan membayar mahal. Dengan demikian, pertimbangan ekonomis yang seharusnya menjadi acuan bersama antara keduanya. Sebab, proses tersebut dapat memberikan keuntungan kepada kedua belah pihak secara timbal balik. Meskipun, dalam pratiknya tidak senantiasa berjalan seiring. Dua hal yang perlu dipertemukan yaitu aspek sosiologis yang berbeda sudut pandangnya, namun kepentingan ekonomisnya semestinya sama. Karena itu bagi negara sedang berkembang, perlu menyadari masalah perspektif sosiologis ekonomisnya dalam alih teknologi ini. Ada beberapa hal yang mendorong untuk memperkuat pertimbangan tersebut. 1. Pertama, teknologi perlu dikuasai, sementara sebelum dikuasai dapat meminta atau membeli. 2. Kedua, masyarakat perlu disiapkan untuk itu. Konkretnya perlu disiapkan sumber daya manusia yang akan mengelola ekonomi dan teknologi tersebut. Sementara itu, secara simultan perlu disadari bahwa dalam kegiatan ekonomi, peranan teknologi, termasuk perkembangannya, sangat menentukan. Lingkup perkembangannya menjadi global tidak lagi hanya nasional atau regional.

Latihan
1. Apakah dalam perkembangan ekonomi yang cukup tinggi, dimana arus penanaman modal asing yang cukup besar akan menjamin terjadinya alih teknologi? 2. Sebutkanlah salah satu perkembangan Iptek, kemudian cobalah Anda jelaskan pengaruh (positif dsn negatif) bagi kehidupan masyarakat! 3. Dalam pelaksanaan alih teknologi sering mengalami hambatan-hambatan, cobalah Anda sebut dan jelaskan faktor-faktor yang menghambat alih teknologi tersebut! 4. Pengalihan teknologi memberikan sumbangan yang besar dalam meningkatkan modernisasi negara-negara berkembang. Bagaimana cara pengalihan teknologi? Jelaskanlah!

3 - 36

Unit 3

5. Mengapa teknologi itu penting disosialisasikan kepada masyarakat? Jelaskan menurut pendapat Anda!

Rambu-Rambu Jawaban
1. Jawabannya tergantung dari jenis relokasi industri yang datang dalam rangka menanamkan modalnya di suatu negara. Untuk lebih jelasnya, cobalah Anda pahami tentang alih teknologi dan permasalahannya! 2. Salah satu perkembangan Iptek, dan pengaruh (positif dsn negatif) bagi kehidupan masyarakat. Misalnya dengan adanya perkembangan teknologi nano mengakibatkan perkembangan di bidang kedokteran, misalnya teknologi cloning, genome, dan sebagainya. Lebih jelasnya, bacalah kembali uraian di atas tentang pengaruh perkembangan Iptek terhadap kehidupan masyarakat. 3. Faktor-faktor yang menghambat alih teknologi, antara lain: ketidak sempurnaan pasar teknologi kurangnya pengalaman dan keterampilan dalam bidang hokum untuk alih teknologi, dn sebagainya, baca alih teknologi secara cermat atau buka internet tentang RUU Penanaman modal dan alih teknologi 4. Cara pengalihan teknologi dengan transfer material, Transfer desain, Transfer kemampuan. Untuk lebih jelasnya Anda harus memahami tentang proses alih teknologi. 5. Teknologi itu penting disosialisasikan kepada masyarakat, karena sesuai dengan tujuan pengembangan teknologi harus tepat guna dan berhasil guna bagi masyarakat. Hasil penemuan tidak akan berarti jika tidak ada manfaatnya, atau digunakan manuasi. Lebih jelasnya, carilah informasi dari Internet tentang “Memasyarakatkan Iptek, belajar dari Jepang“ oleh Is Helianti.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 37

Rangakuman
1. Eksistensi Iptek dalam suatu masyarakat merupakan kekayaan budaya penting bagi masyarakat itu sendiri atau bagi umat manusia pada umumnya. Sehingga kemajuan suatu bangsa ditentukan oleh pengausaan Iptek. 2. Iptek akan berkembang, jika ada lembaga yang memenuhi persyaratan untuk berkembangnya kehidupan akademis, didukung oleh fasilitas yang memadai. 3. Perkembangan Iptek perlu disosialisasikan agar penemuan-penemuan baru dapat dikenal dan dimanfaatkan oleh masyarakat. Selain itu masyarakat mengetahui akan dampak positif dan negtifnya, selanjutnya dapat mengantisipasinya. 4. Sejalan dengan perkembangan Iptek, muncul pula permasalahan yang harus segera diatasi, misalnya masalah kebijakan teknologi, strategi, prodiksi, dan sebagainya. 5. Bagi Negara-negara berkembang, alih teknologi itu penting untuk mengejar ketinggalan negara-negara maju.

Tes Formatif 2
1. Dalam perkembangan dan kemajuannya, antara pengetahuan dengan ilmu dan teknologi, terdapat hubungan yang saling mempengaruhi, artinya …. A. pengetahuan berfungsi bagi ilmu dan teknologi B. fungsi pengetahuan melekat pada ilmu da pengetahuan C. pengetahuan berfungsi memajukan ilmu dan teknologi D. antara pengetahuan, ilmu, dan teknologi terdapat hubungan timbale balik dalam kemajuannya 2. Penerapan dan pemanfatan Iptek bersifat dilematis, artinya …. A. Iptek menempati dua kedudukan yang berbeda antara ekonomi da ekologi B. Iptek dalam penerapannya mendatangkan rahmat dan laknat C. Iptek menempati dua kutub antara nilai materi dengan nilai moral D. Iptek mendorong kebutuhan manusia menjadi dua kali lipat

3 - 38

Unit 3

3. Perkembangan dan kemajuan ptek, di bidang komunikasi-informasi sangat mendukung upaya saling ketergantungan dan saling pengertian di berbagai aspek kehidupan. Namun ada dampak negative yang harus diwaspadai secara mendasar, terutama dalam aspek …. A. fisik material B. fisik biologis C. mental psikologis D. material financial 4. Berikut ini adalah dampak negative dari penggunaan teknologi informasi, kecuali A. menciptakan lapangan kerja baru B. terjadinya penyalahgunaan data untuk kepentingan pribadi C. menjamin hak cipta seseorang D. menciptakan sdm yang menguasai teknologi 5. Sejalan dengan perkembangan Iptek, muncul pula masalah yang harus segera diatasi. Permasalahan yang paling pokok adalah …. A. kebijakan teknologi (v) B. produktivitas yang tidak terkendali C. kesulitan alih teknologi D. kurangnya penghargaan terhadap para ilmuwan 6. Proses alih teknologi yang paling efektif, adalah …. A. penanaman modal asing B. relokasi industri C. membajak teknologi D. transfer kemampuan 7. Salah satu prasarat terjadinya alih teknologi, dalam negara-negara berkembang, adalah …. A. sikap selalu terbuka terhadap pengaruh asing B. tersedianya tenaga kerja C. pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi D. keadaan politik yang stabil

Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 39

8. Perkembangan dan pemanfaatan Iptek, khususnya menciptakan terjadinya desa global, maksudnya …. A. hilangnya batas-batas negara B. tertembusnya batas-batas budaya C. tempat tinggal umat manusia semakin merapat D. kedekatan jarak relatif antar ruang di permukaan bumi

media

elektronika,

9. Pengelompokan masyarakat dan negara menjadi kelompok negara terbelakang, didasarkan pada …. A. keadaan rasialnya B. kemampuan menyelenggarakan pemerintahan C. kemampuan memberdayakan penduduknya D. kemampuan menerapkan dan memanfaatkan Iptek untuk mengolah sumber daya alam 10. Dengan ditemukannya alat-alat kedokteran yang super mini, yang didukung olah teknologi nano, maka dapat dikembangkan teknologi kedokteran yang mampu melakukan …. A. pembedahan dan kemoterapi B. diaknose dan terapi terhadap berbagai penyakit C. penemuan obat-obatan untuk kekebalan penyakit D. diteksi dini terhadap segala penyakit yang disebabkan oleh virus

3 - 40

Unit 3

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat pada akhir unit ini. Hitunglah jawaban yang benar.kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap bahan ajar unit 3.2. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan : 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih Anda dapat meneruskan dengan bahan ajar unit berikutnya. Bagus ! Jika masih dibawah 80%, Anda harus mengulangi materi bahan ajar.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 41

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
C = mempunyai obyek kajian D = penerapan ilmu pengetahuan untuk menghasilkan benda/alat A = menerima secara selektif B = menjaga identitas bangsa C = punahnya binatang buas di hutan lindung B = konservasi dan restorasi D = memecahkan masalah kemasyarakatan sebagai dampak teknologi 8. A = menciptakan teknologi yang serasi dengan lingkungan 9. B = krisis populasi dan sumber daya alam 10. C = Rockefeller 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

kemajuan

Tes Formatif 2
1. D = antara pengetahuan, ilmu, dan teknologi terdapat hubungan timbal balik dalam kemajuannya 2. B = Iptek dalam penerapannya mendatangkan rahmat dan laknat 3. C = mental psikologis 4. B = terjadinya penyalahgunaan data untuk kepentingan pribadi 5. A = kebijakan teknologi 6. A = penanaman modal asing 7. C = pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi 8. D = kedekatan jarak relatif antar ruang di permukaan bumi 9. D = kemampuan menerapkan dan memanfaatkan Iptek untuk mengolah sumber daya alam 10. B = diaknose dan terapi terhadap berbagai penyakit

3 - 42

Unit 3

Daftar Pustaka
Arnie Fajar. 2005. Portofolio dalam Pelajaran IPS. Bandung : PT Remaja Rosdakarya Offset. Astrid S. Susanto Sumario. 1995. Globalisasi dan Komunikasi. Jakarta : Pustaka Sinar harapan. Bapekki Depkeu. 2007. RUU Penanaman Modal dan Alih Teknologi. Artikel (online) Tersedia di : http//www fiscal depkru.go.id/bapekki/klip/detailklip.asp?klipID (7-04-2007). Emil salim. 1987. Pembangunan Berwawasan Lingkungan. Jakarta : PT Puataka LP3ES Gumbiroa –Sa’id, dkk. 2001. Manajemen Teknologi Agrobisnis, Kunci Menuju Daya Saing Global Produk Agribisnis. Jakarta :PT Ghalia Indonesia. Karta Sapoetra. AG, dkk. 1985. Teknologi Konservasi Tanah dan Air. Jakarta : Rineka Cipta Koentjaraningrat. 2000. Kebudayaan, Mentalitas, dan Pembangunan. Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama. Oscar Lafontaine, dkk. 2000. Shaping Globalisation. Jawaban kaum Sosial Demokrat Atas Neoliberalisme. (Terjemahan). Yogyakarta : Jendela Rahardi Ramelan. 2007. Iptek, Industri, dan SDM. (online). Tersedia di : http//www.leapidea.com/presentation?id Robert Angus Buchanan. 2006. Sejarah teknologi. Yogyakarta ; Pall Mall Soedjito.S. 1986. Transformasi Sosial Menuju masyarakat Industri. Yogyakarta :PT Tiara Wacana. Soeriaatmadja. r.e. 1977. Ilmu Lingkungan. Bandung ; ITB Satjipto rahardjo, dkk. 2000. Problema Globalisasi, Perspektif Sosiologi, Hukum, Ekonomi, Agama. Surakarta : Muhammadiyah University Press. Tarsis Tarmudji. Aspek Dasar Kehidupan Sosial. Yogyakarta ; Liberty

Pengembangan Pendidikan IPS SD

3 - 43

Glosarium
= penciptaan hewan hanya dari satu sel DNA hewan tersebut = penyaluran/pembagian kepada beberapa orang atau beberapa tempat Eksploitasi = pendayagunaan/pemanfaatan untuk keuntungan sendiri Eksplorasi = kegiatan untuk memperoleh pengalaman baru dari situasi yang baru Ekosistem = keadaan/tempat komunitas suatu organisme hidup dan komponen organisme tidak hidup dari suatu lingkungan yang saling berinteraksi Jentera = alat pembuat tembikar Konservasi = pemeliharaan dan perlindungan sesuatu secara teratur untuk mencegah kerusakan dan kemusnahan dengan jalan mengawetkan, pengawasan, pelestarian Konstelasi = keadaan/ tatanan Komunitas = kelompok organisme (orang) yang hidup dan salingn berinteraksi di suatu daerah tertentu; masyarakat; paguyuban Kromatografi = teknik cepat diteksi ion Manufaktur = proses mengubah bahan mentah menjadi barang untuk dapat dipakai, digunakan atau dikonsumsi manusia Regenerasi = pembaharuan semangat Restorasi = pegembalian/pemulihan pada keadaan semula Relokasi = pemindahan tempat Royalty = uang jasa yang dibayarkan oleh orang/perusahaan atas arang yang diproduksinya kepada orang/perusahaan yang mempunyai hak paten atas barang tersebut. Substitusi = penggantian Teknologi nano = teknologi yang mampu memperkecil atom menjadi 1/15.000 dari yang asli Teknologi genome = teknologi proses tentang terjadinya dan pertumbuhan gen Teknologi geontologi = ilmu tentang orang-orang lanjut usia Cloning Distribusi

3 - 44

Unit 3

Unit

4

KONSEP-KONSEP IPS (GEOGRAFI, SEJARAH, EKONOMI, SOSIOLOGI, ANTROPOLOGI) DALAM KONTEKS LOKAL, NASIONAL, DAN GLOBAL
Hidayati Anwar Senen Pendahuluan
ahan ajar ini merupakan unit-4 dari mata kuliah Pengembangan Pendidikan IPS SD. Tentunya Anda masih ingat dari bahan ajar unit-1 yang membahas tentang pengertian IPS, hakikat IPS, tujuan mempelajari IPS, dan rasional mempelajari IPS. Dalam bahan ajar unit-4 ini akan dibahas tentang konsep-konsep IPS (geografi, sejarah, ekonomi, sosiologi, dan antropologi) dalam konteks lokal, nasional, maupun global. Tentu saja konsep-konsep IPS tersebut sangat terkait dengan kehidupan individu dalam masyarakat. Selanjutnya konsep-konsep tersebut diterapkan dalam kehidupan sehari-hari di masyarakat. Setelah mempelajari bahan ajar unit-4 ini, Anda diharapkan memiliki kemampuan untuk dapat: 1. menumbuhkan kepekaan sosial melalui pembelajaran IPS, 2. menjelaskan konsep geografi dalam konteks lokal, nasional, dan global, 3. menjelaskan konsep sejarah dalam konteks lokal, nasional, dan global, 4. menjelaskan konsep ekonomi dalam konteks lokal, nasional, dan global, 5. menjelaskan konsep sosiologi dalam konteks lokal, nasional, dan global, 6. menjelaskan konsep antropologi dalam konteks lokal, nasional, dan global, 7. membedakan pengertian nilai dan sikap, 8. menjelaskan model-model belajar yang dapat membentuk sikap, 9. menjelaskan teori-teori perubahan sikap,

B

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4-1

10. menjelaskan hubungan antara nilai, sikap, dan perilaku, dan 11. menemukan contoh-contoh cara menanamkan nilai dan sikap dalam pembelajaran IPS. Sebagai guru SD, Anda hendaknya menguasai bahan ajar ini, karena tujuan pembelajaran IPS tidak hanya mengembangkan intelektualnya saja, melainkan juga mengembangkan keterampilan serta nilai dan sikapnya. Untuk membantu Anda menguasai materi tersebut maka dalam unit ini akan disajikan pembahasan hal-hal pokok sebagai berikut: 1. Konsep-Konsep IPS a. Kepekaan Sosial Melalui Belajar IPS b. Konsep Geografi dalam Konteks Lokal, Nasional, dan Global c. Konsep Sejarah dalam Konteks Lokal, Nasional, dan Global d. Konsep Ekonomi dalam Konteks Lokal, Nasional, dan Global e. Konsep Sosiologi dalam Konteks Lokal, Nasional, dan Global f. Konsep Antropologi dalam Konteks Lokal, Nasional, dan Global 2. Penanaman Nilai dan Sikap dalam Pembelajaran IPS SD a. Pentingnya Nilai dan Sikap dalam Pengajaran IPS b. Hubungan Antara Sikap, Nilai, dan Perilaku c. Penanaman Nilai dan Sikap dalam Pengajaran IPS Agar Anda lebih mudah memahami materi unit-4 ini, ikutilah petunjuk belajar, berikut ini: 1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan, pahami betul isinya, apa tujuan mempelajari unit ini, dan bagaimana cara mempelajarinya. 2. Bacalah bagian demi bagian dan temukan kata kunci, kemudian berilah tanda atau digaris bawahi. 3. Pahami pengertian demi pengertian dari materi unit ini melalui pemahaman sendiri atau diskusi dengan teman sejawat. 4. Mantapkan pemahaman Anda melalui diskusi dengan teman atau tutor pada waktu tutorial tatap muka.

4 -2

Unit 4

Subunit 1 Konsep-Konsep IPS (Geografi, Sejarah, Ekonomi, Sosiologi, Antropologi) dalam Konteks Lokal, Nasional, dan Global

P

ada dasarnya manusia hidup adalah saling membutuhkan, saling tergantung dengan manusia lainnya dan saling tolong menolong. Hubungan antara manusia satu dengan manusia lainnya dapat juga dikatakan sebagai hubungan sosial. Ketergantungan seseorang dengan orang lain, manusia satu dengan manusia lain tidak hanya terbatas pada hubungan dalam satu keluarga saja, tetapi menyangkut manusia lain pada masyarakat yang lebih luas. Seorang anak dalam pertumbuhannya membutuhkan pendidikan, pergaulan dengan teman sebaya, juga membutuhkan hiburan dan lain-lain. Jadi hubungan sosial yang dialaminya menjadi semakin luas. Dari pengalaman bergaul untuk memenuhi kebutuhan hidupnya itu dalam diri seseorang akan tumbuh pengetahuan tentang seluk beluk hidup bermasyarakat berkenaan dengan kebutuhan hidupnya, sifat-sifat seseorang yang berbeda-beda, hal-hal yang baik dan hal-hal yang buruk, dan teknonologi yang dapat digunakan untuk mempertahankan hidup. Menurut Nursid Sumaatmadja (2006:1.3) pengalaman atau pengetahuan yang melekat pada diri seseorang tersebut dapat dirangkum sebagai pengetahuan sosial. Lahirnya seseorang dalam lingkungan keluarga yang diikuti oleh hubungan, pergaulan, pemenuhan kebutuhan, dan lain-lain yang dialami dalam kehidupan bermasyarakat, telah membentuk pengetahuan sosial dalam diri seseorang. Tujuan utama pendidikan IPS adalah menyiapkan peserta didik sebagai anggota masyarakat dan warga negara yang baik serta memberi dasar pengetahuan sosial untuk kelanjutan jenjang di atasnya. Di perguruan tinggi, IPS diberikan kepada para mahasiswa agar supaya menghasilkan guru IPS yang dapat menguasai konsepkonsep dasar secara esensial tentang ilmu-ilmu sosial dan mampu membelajarkan kepada peserta didiknya secara bermakna (Udin S. Winataputra. 2003: 1.1). Dari para ahli IPS yang tergabung pada Konsorsium Program PJJ S1 PGSD yang diterbitkan dalam bentuk Kapita Selekta Pembelajaran di Sekolah Dasar (Depdiknas 2006:99) dikatakan, pendidikan IPS didesain untuk membantu meningkatkan kemampuan warga negara dalam masyarakat demokrasi, bersifat integratif yaitu memadukan berbagai bidang studi untuk mendapatkan pemahaman tentang

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4-3

fenomena yang ada dalam masyarakat secara lebih komprehensip. Dalam kontek persekolahan di Indonesia, istilah yang resmi digunakan dalam kurikulum ialah Pendidikan IPS. Menurut Somantri (Depdiknas 2006:100), Himpunan Sarjana Pendidikan Ilmu-ilmu Sosial Indonesia (HISPISI) dalam pertemuan mereka di Bandung tahun 1989 mengemukakan batasan tentang Pendidikan IPS, yaitu sebagai “program pendidikan yang memilih bahan pendidikan dari disiplin ilmu-ilmu sosial dan humaniti, yang diorganisasikan dan disajikan secara ilmiah dan psikologis untuk tujuan pendidikan”. Pengertian ilmiah ialah bahwa pendidikan IPS disajikan secara sistematis dengan memperhatikan urutan isi yang logis. Sedangkan secara psikologis dimaksudkan bahwa pendidikan IPS disusun berdasarkan kondisi siswa, guru, ruang kelas, sekolah, yang berbeda dalam: kultur, harapan, aspirasi, perasaan, lingkungannya dan faktor psikis lainnya. Hal ini berarti menuntut kemampuan guru dalam membelajarkan IPS khususnya kepada siswa di SD. Oleh karena itu guru harus memahami karakteristik dan tingkat perkembangan siswanya. Menurut Hasan (Depdiknas, 2006:101), IPS sebagai Pendidikan Pengetahuan Sosial bercirikan pada tujuan yang difokuskan untuk mengembangkan kemampuan peserta didik melalui pengetahuan sosial dan budaya, dalam bentuk kemampuan berpikir, sikap, dan nilai untuk dirinya sebagai makhluk individu maupun sebagai makhluk sosial dan budaya. Kajian yang dilakukan untuk mencapai tujuan ini ialah kajian terhadap materi yang berhubungan dengan kehidupan sosial dan budaya di sekitarnya, tanpa perlu membatasi diri pada salah satu atau beberapa disiplin ilmuilmu sosial. IPS sebagai Pendidikan Ilmu-ilmu Sosial dikembangkan dalam bentuk kurikulum akademik atau kurikulum disiplin yang memakai nama disiplin ilmu, contohnya geografi, sejarah, ekonomi, sosiologi, dan antropologi secara terpisah. Tujuan pembelajaran IPS dengan pendekatan monodisiplin ilmu ini sangat dekat dengan tujuan disiplin ilmu tersebut. Menurut Mars (Depdiknas,2006), pengajaran IPS lebih cenderung sebagai Pendidikan Pengetahuan Sosial. Mars mengemukakan bahwa Pendidikan IPS adalah studi tentang manusia sebagai makhluk sosial yang tersusun dalam masyarakat, dan interaksi antara satu dengan lainnya, serta dengan lingkungan mereka pada suatu tempat dan waktu tertentu. Ditambahkan bahwa pendidikan IPS berkenaan dengan kehidupan manusia yang kompleks, yang tidak dapat dipandang dari satu dimensi belaka, karena keterpaduan merupakan sifat alami dari pendidikan IPS. Dengan belajar IPS diharapkan dapat membantu generasi muda mengembangkan kemampuannya menjadi orang yang cerdas dalam mengambil keputusan untuk kehidupan di masyarakat.
4 -4
Unit 4

A. Menumbuhkan Kepekaan Sosial Melalui Belajar IPS
Dewasa ini kepedulian sosial warga masyarakat terasa sudah mulai sangat menurun. Antara anggota masyarakat satu dengan anggota masyarakat yang lain rasa kerjasama atau gotong royong yang pernah dilaksanakan oleh generasai kita dahulu sudah mulai luntur. Saat penulis masih duduk dibangku SD dahulu nuansa kegotongroyongan dalam kehidupan di kampung (masyarakat) sangat terasa. Apabila ada anggota masyarakat yang memilki hajatan atau keperluan yang harus memerlukan bantuan tenaga dan pikiran, para tetangga akan dengan senang hati datang membantu baik diundang ataupun datang atas inisiatif sendiri. Sebagai contoh, saat ada acara resepsi pernikahan, sunatan, membangun rumah, membajak dan membersihkan rumput disawah sampai memanen padi, dan bila ada anggota keluarga yang meninggal dunia. Semua dikerjakan oleh anggota masyarakat secara bergotong royong tanpa mengharapkan imbalan atau diberi upah. Biasanya yang mempunyai hajat atau yang mempunyai kerja hanya menyediakan sekadar minuman dan makanan untuk mereka yang membantu. Hampir seluruh warga masyarakat akan hadir untuk ikut partisipasi membantu tetangga yang sedang punya hajat tersebut. Situasi kebersamaan dalam hidup bergotong-royong seperti yang diceritakan di atas tersebut kini sangat sulit ditemukan di kampung penulis dan sekitarnya. Fenomena yang sedang terjadi di banyak daerah ternyata juga tidak jauh berbeda. Kehidupan sosial masyarakat dewasa ini cenderung sudah mulai meninggalkan norma-norma sosial yang pernah hidup dan berkembang pada masa generasi tua waktu itu. Nilai-nilai hidup yang penuh rasa kebersamaan, rasa simpati dan empati pada orang lain, rasa saling menghormati dan rasa toleransi sekarang ini sudah mulai memudar. Pergaulan di masyarakat antara yang muda dengan yang lebih tua juga sudah mulai meninggalkan etika pergaulan yang dalam bahasa jawa disebut unggah-ungguh. Perilaku hidup yang menonjolkan sikap individual dan kompetitif lebih banyak ditampilkan dari pada berperilaku dengan penuh kebersamaan dan toleransi. Apabila ada pekerjaan yang membutuhkan kerjasama dengan orang lain biasanya tidak lepas dari unsur balas jasa yang berupa sejumlah uang untuk menghargai pekerjaan secara profesional. Kepekaan dan kepedulian sosial yang pernah tumbuh dan berkembang pada masa generasi pendahulu kita waktu itu harus kita upayakan dapat tumbuh kembang kembali. Inilah tugas kita semua, terutama Anda sebagai guru SD. Kita sebagai guru yang mengajarkan IPS memiliki ruang yang cukup strategis

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4-5

menumbuhkan sikap peka dan peduli anak pada lingkungan sosialnya. Kita mulai dari diri kita dan anak didik kita nanti. Pada anak-anak usia sekolah dasar akan sangat baik untuk dibiasakan hidup gotong royong dan bekerjasama melalui bimbingan dan tugas dari guru. Melalui konsep-konsep ilmu sosial sebagai dasar pengajaran IPS siswa diberi pengetahuan dan keterampilan untuk dapat bersikap dan menjawab tantangan serta problematika sosial yang ada di lingkungan siswa. Guru IPS harus dapat melihat isu-isu dan permasalahan sosial yang sedang berkembang, khususnya di lingkungan siswa guna dijadikan bahan mengajar di kelas. Tentu saja bahan pengajaran yang diambil dari permasalahan yang terjadi di masyarakat (lingkungan sekitar siswa) tersebut ada korelasinya dengan materi bahasan yang ada pada kurikulum/GBPP. Dengan cara seperti ini, maka diharapkan siswa dapat mudah memahami konsepkonsep IPS yang sekaligus dapat diaplikasikan oleh siswa dalam kehidupan siswa. Hal ini juga akan membuat mata pelajaran IPS menarik perhatian siswa dikarenakan belajar IPS tidak hanya berupa hafalan dari buku, tetapi langsung memecahkan persoalan sosial yang sedang dihadapi siswa di lingkungannya. Untuk dapat memberikan bekal kepada anak didiknya kelak terkait dengan IPS maka Anda perlu mempelajari konsep-konsep dasar ilmu sosial. Konsep dasar ilmu-ilmu sosial yang perlu dipelajari antara lain tentang geografi, sejarah, ekonomi, sosiologi, dan antropologi. Secara sederhana konsep ilmu-ilmu sosial tersebut akan kita bahas pada bagian berikut.

B. Konsep Geografi dalam Konteks Lokal, Nasional, dan Global
Secara harafiah geografi, berarti lukisan atau tulisan tentang bumi. Menurut Richard Hartshorne, geografi berkenaan dengan penyajian deskripsi sifat permukaan bumi yang bervariasi secara tepat (akurat), berurutan, dan rasional. Sedangkan menurut Panitia Ad Hoc Geografi, menyatakan bahwa geografi mencoba menjelaskan bagaimana subsistem lingkungan alam terorganisasikan di permukaan bumi, dan bagaimana manusia tersebar di permukaan bumi, itu dalam hubungannya dengan gejala alam dan dengan sesama manusia. Dari dua definisi tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa geografi berkenaan dengan gejala yang terdapat di permukaan bumi, baik gejala alam, lingkungan maupun manusia yang meliputi sifat-sifat, penyebaran serta hubungannya satu sama lain. Dengan demikian dalam mempelajari gejala-gejala tersebut, geografi selalu meninjau lokasinya dalam ruang yang disebut permukaan bumi, termasuk proses, perubahan, dan perkembangannya.
4 -6
Unit 4

Geografi adalah ilmu keruangan yang mengkaji berbagai fenomena dalam konteks keruangannya. Ruang yang dikonsepkan dalam geografi yaitu permukaan bumi yang tiga dimensi, terdiri atas muka bumi yang berupa darat dan perairan serta udara di atasnya. Ruang permukaan bumi ini secara bertahap ukuran dan jaraknya mulai dari tingkat lokal, regional sampai ke tingkat global. Selain itu yang dimaksud dengan ruang dalam geografi adalah meliputi lapisan atmosfer sampai ketinggian tertentu, lapisan batuan sampai kedalaman tertentu, lapisan air, dan proses alamiah yang terjadi didalamnya. Oleh karena itu, konsep geografi adalah konsep keruangan yang bertahap dari tingkat lokal, regional sampai global. Ruang lingkup kajian konsep keruangan ini berkembang mulai dari konsep lokal, regional sampai global. Perhatikan, amati dan hayati keadaan serta perkembangan yang terjadi di tempat Anda dari waktu ke waktu. Bagaimana keadaan pemukiman, jalan, pertanian, pengairan, perdagangan, dan keadaan penduduk setempat. Apakah tetap “begitu-begitu saja” dari waktu ke waktu? Ataukah selalu mengalami perubahan? Apakah luas areal dan kawasan perumahan setempat tetap begitu saja dari waktu ke waktu, ataukah mengalami perluasan? Memperhatikan, mengamati, menghayati, sampai mengkaji keadaan yang demikian di tempat anda, berarti anda telah melakukan kegiatan dalam konteks geografi atau konteks keruangan pada tingkat lokal. Melalui proses pengamatan perspektif lokal, Anda dapat menyaksikan bahwa perkampungan yang satu dengan yang lain menjadi bersambung membentuk perkampungan yang lebih luas dari perkampungan-perkampungan semula. Sebagai penghubung perkampungan satu dengan perkampungan lainnya, yaitu adanya jalan, alat angkutan atau transportasi, juga karena arus manusia dan barang. Disini terjadi proses sosial ekonomi dalam bentuk interaksi antar penduduk (manusia) dan saling ketergantungan (interdependensi) barang-barang kebutuhan sehari-hari. Dalam keadaan yang demikian, perspektif geografi anda tidak lagi hanya terbatas pada ruang yang disebut kampung atau perkampungan melainkan terdorong pada kawasan-kawasan yang lebih luas. Setelah anda mengamati dan menghayati meluasnya perkampungan, Anda juga dapat mengamati serta menghayati meluasnya suatu kota dari waktu ke waktu. Kota tempat tinggal Anda atau paling tidak kota yang dekat dengan tempat tinggal Anda, apakah itu kota kecamatan ataukah kota kabupaten. Anda dapat mengevaluasi perkembangan kota yang bersangkutan dari waktu ke waktu. Selain areal atau kawasannya yang makin luas, juga isi kota itu mengalami

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4-7

perkembangan. Pemukiman penduduk, tempat perbelanjaan, pasar, jaringan jalan, jumlah penduduk, dan seterusnya mengalami perubahan serta perkembangan. Bahkan jika Anda memperhatikan masa yang akan datang atau “memprediksi” bahwa kota-kota kecil itu akan bersambung satu sama lain dan akan membentuk kota yang lebih besar dari keadaan semula. Dari pembahasan yang baru kita ikuti, konsep geografi atau konsep keruangan itu, tidak lagi melihat kawasan lokal semata, melainkan telah menjangkau kawasan yang lebih luas. Oleh karena itu, konsep geografi ini dapat disebut sebagai tingkat regional. Pengertian region atau wilayah atau kawasan menurut Peter Hagget (1975: 6), adalah bagian dari permukaan bumi, baik alamiah maupun binaan manusia yang membedakan diri dari areal yang ada disekitarnya. Dengan menerapkan pengamatan, penghayatan, dan prediksi tingkat regional, Anda dapat mengkaji perubahan dalam ruang yang disebut region atau wilayah. Pergeseran fungsi lahan dari kawasan hutan menjadi pertanian, menjadi pemukiman, kawasan pertanian menjadi kawasan industri, jalan, lapangan golf, dan sebagainya, membawa dampak pula pada perubahan tata air, tatanan kehidupan tumbuh-tumbuhan dan hewan, serta mengakibatkan perubahan cuaca dan seterusnya. Dengan menerapkan analisis perspektif regional ini, anda akan mampu memprediksi perkembangan dusun menjadi kota kecil. Perkembangan dan interaksi serta interdependensi keruangan itu, tidak hanya terjadi antar regional di dalam propinsi dan di dalam negeri, melainkan juga menembus batas-batas negara. Hal ini dapat kita lihat pada interaksi keruangan Indonesia dengan Singapura, Malaysia, Filipina, bahkan juga dengan Australia. Perspektif regional ini makin luas menembus batas-batas negara. Hal tersebut terjadi karena adanya perkembangan transportasi (darat, laut, udara) dan juga media elektronika (radio, TV, facsimile, internet). Interaksi keruangan antar regional ini tercermin dari pakaian, makanan, kesenian, dan perdagangan. Pakaian yang khas suatu daerah atau suatu negara, demikian juga makanan dan kesenian (suara, tari dan musik) telah menyebar secara luas di berbagai kawasan, sehingga tidak lagi terasa asing bagi kita semua. Dalam memenuhi kebutuhan tertentu, baik materi (pangan, sandang, peralatan) maupun non-materi (pengetahuan, ilmu, dan seni) telah terjadi saling ketergantungan. Oleh karena itu dampak positif interaksi antar regional ini, wajib kita manfaatkan. Berdasarkan analisis konsep geografi atau konsep keruangan, penggundulan hutan yang terjadi secara regional di kawasan tertentu di permukaan bumi, pencemaran udara yang berlebihan di kawasan tertentu, tidak hanya berdampak negatif pada kawasan yang bersangkutan, melainkan juga berdampak global bagi
4 -8
Unit 4

seluruh dunia. Pemanasan global yang telah menjadi kepedulian pakar-pakar lingkungan dan pakar klimatologi, merupakan contoh konteks global dari kajian geografi.

C. Konsep Sejarah dalam Konteks Lokal, Nasional, dan Global
Sejarah dan geografi merupakan ilmu “Dwitunggal” artinya jika sejarah mempertanyakan suatu peristiwa itu “kapan” terjadi, pengungkapan itu masih belum lengkap, jika tidak dipertanyakan “dimana” tempat terjadinya. Dalam hal ini, dimensi waktu dengan ruang saling melengkapi. Dengan dipertanyakan waktu dan tempatnya maka karakter peristiwa itu menjadi lebih jelas adanya. Dari uraian pendahuluan tadi, Anda mendapatkan gambaran bahwa konsep sejarah mengacu pada konsep waktu, terutama waktu yang telah lampau. Konsep sejarah suatu peristiwa, membawa citra kepada kita tentang suatu pengalaman masa lampau yang dapat dikaji hari ini, untuk memprediksi kejadian-kejadian yang akan datang. Selanjutnya, dari sudut pandang sejarah dalam konteks global, tentang tokoh-tokoh, bangunan-bangunan, perang, pertemuan internasional, dan peristiwa-peristiwa bersejarah memiliki dampak luas terhadap tatanan kehidupan global, dapat dimunculkan dalam pendidikan sebagai acuan transformasi budaya serta pengembangan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) generasi muda untuk memasuki kehidupan global di masa yang akan datang. Anda tentu sangat mengenal tokoh-tokoh agama, para Nabi, dan Rasul yang tidak hanya berpengaruh terhadap umatnya pada saat mereka masih hidup di kawasan lingkungannya masa itu, melainkan tetap menjadi pola perilaku dan teladan secara global sampai saat ini. Bangunan-bangunan bersejarah seperti Ka’bah dan Masjidil Haram di Mekkah, Piramida di Mesir, Tembok Besar di Cina, Masjid Taj Mahal di Agra (India), dan candi Borobudur di Indonesia, yang merupakan beberapa bangunan “keajaiban dunia”, tidak hanya bernilai dan bermakna sejarah, melainkan memiliki nilai global yang mempersatukan umat. Selain itu juga memiliki nilai budaya dari aspek arsitektur, dan nilai ekonomi dalam mengembangkan lapangan kerja. Secara material, bangunan-bangunan semacam itu, bukan hanya merupakan pengetahuan, melainkan lebih jauh dari pada itu wajib dijadikan acuan pendidikan mengenai nilai-nilai kemanusiaan, budaya , bahkan keagamaan yang ada di dalamnya. Berbagai perang di berbagai kawasan, terutama perang dunia yang tercatat sebagai peristiwa sejarah, tidak hanya dilihat dari dahsyatnya penggunaan senjata dan ngerinya pembunuhan umat manusia, namun dilihat dari sudut pandang

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4-9

global, dapat diungkapkan nilai dan makna kemanusiaannya. Perang yang pada saat berlangsungnya sebagai ajang pertentangan berbagai pihak atau berbagai negara, ternyata setelah selesai perang tersebut menjadi alat pemersatu berbagai bangsa dalam memikirkan umat secara global. Pengalaman buruk dari perang telah menjadi alat penyadar umat dunia untuk memikirkan hal-hal yang lebih bernilai dan bermakna bagi kemanusiaan. Bahkan secara global, meningkatkan kemampuan Iptek yang mendukung kesejahteraan. Sebaliknya pengalaman negatif yang membawa malapetaka terhadap penghancuran umat, menjadi acuan kewaspadaan bagi kepentingan bersama. Bagi kepentingan pendidikan, perang yang merupakan peristiwa sejarah itu juga menjadi ajang meningkatkan kesadaran, penghayatan dan kewaspadaan peserta didik terhadap bahaya perang “modern” di hari-hari mendatang. Pertemuan internasional yang bernilai dan bermakna sejarah seperti antara lain Konferensi Asia Afrika (1955), telah meningkatkan kesadaran masyarakat Asia Afrika akan haknya sebagai umat yang memiliki hak untuk berdaulat di negaranya sendiri , bernilai kemanusiaan yang meningkatkan “martabat” manusia di kawasan ini. Peristiwa itu juga telah membukakan mata negara-negara “maju” sebagai bekas penjajah terhadap arti “kemerdekaan” bagi bekas negara jajahan yang wajib diperhitungkan. Dari peristiwa sejarah tersebut, telah menyadarkan masyarakat terjajah terhadap pentingnya “persatuan” untuk menghadapi negaranegara besar yang secara sosial-budaya, sosial ekonomi, dan sosal politik lebih kuat dari pada negara-negara yang bersangkutan.

D. Konsep Ekonomi dalam Konteks Lokal, Nasional, dan Global
Menurut H. W Arndt dan Gerardo P Sicat (Nursid Sumaadmadja:2001), Ilmu ekonomi adalah suatu studi ilmiah yang mengkaji bagaimana orang perorang dan kelompok-kelompok masyarakat menentukan pilihan. Manusia mempunyai keinginan yang tidak terbatas. Untuk memuaskan bermacam-macam keinginan yang tidak terbatas tersebut, tersedia sumber daya yang dapat digunakan, namun berbagai sumber daya ini tidak tersedia dengan bebas. Oleh karenanya, sumber daya ini langka dan mempunyai berbagai kegunaan alternatif. Pilihan penggunaan dapat terjadi antara penggunaan sekarang (hari ini) dan penggunaan hari esok (masa depan). Berdasarkan konsep tersebut di atas, pembahasan ilmu ekonomi menyangkut beberapa aspek yang meliputi: 1. menentukan pilihan 2. keinginan yang tidak terbatas
4 - 10
Unit 4

3. persediaan sumber daya terbatas, bahkan ada yang langka 4. kegunaan alternatif sumber daya, dan 5. penggunaan hari ini dan hari esok? Dari aspek-aspek yang telah dikemukakan tadi, jelas bahwa konsep ekonomi terkait dengan waktu, hari ini, dan hari esok. Sedangkan apa yang diprediksikan terutama berkenaan dengan keinginan yang “cenderung” tidak terbatas, persediaan sumber daya itu terbatas bahkan langka, dan adanya penggunaan alternatif sumber daya. Pandangan ke hari esok atau masa yang akan datang, terkait luas dengan pertumbuhan penduduk, kemajuan dan penerapan Iptek dalam proses produksi serta distribusi, kebutuhan yang cenderung tidak terbatas kuantitasnya dan akhirnya persediaan sumber daya yang terbatas bahkan langka. Sedangkan penggunaan sumber daya alternatif, sangat berkaitan dengan Iptek dan kecenderungan kebudayaan. Sumber daya yang sifatnya tidak terbarukan akan habis sekali pakai sehingga persediaannya makin terbatas. Sedangkan di pihak lain, kebutuhan terus meningkat karena pertumbuhan penduduk, dan keinginan yang cenderung tidak terbatas. Kesenjangan ini bukan bersifat lokal atau regional, melainkan telah menjadi masalah global. Di sini dituntut “kiat-kiat” ekonomi untuk menciptakan keseimbangan antara konsumsi di satu pihak, dan produksi di lain pihak. Salah satu kiat itu, bagaimana kemajuan dan penerapan Iptek beruapaya mencari jalan keluar dari masalah tersebut. Dilema besar yang paling utama pada saat ini yaitu bahwa penduduk dunia telah sampai pada ketergantungan terhadap teknologi untuk mempertahankan dan menopang kehidupan-kehidupan secara berkelanjutan. Namun selanjutnya, penerapan praktis teknologi dan intervensinya dalam menunjang kehidupan, cepat ataupun lambat akan merusak sumber daya alam. Dalam menghadapi dilema yang demikian, kebutuhan kita sebagai manusia menjadi tiga kali lipat yaitu, pertama kita harus menguasai teknologi tersebut, kedua menstabilkan penduduk, dan ketiga mengembangkan tatanan sosial yang mampu hidup produktif dan sejahtera secara terpadu, dengan mengekosistemkan yang seimbang. Cobalah Anda hayati bahwa kita tidak dapat melepaskan diri dari pemanfaatan teknologi atau lebih luas lagi pemanfaatan Iptek. Namun juga Anda amati dan hayati lingkungan sekitar yang rusak serta terkuras oleh penerapan dan pemanfaatan Iptek itu. Masalah ini bukan lingkungan dan perekonomian yang

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 11

hanya terjadi secara lokal di tempat Anda saja, melainkan telah menjadi masalah dunia atau masalah global. Perubahan dan pengembangan aspek-aspek yang bersifat fisik material saja, tidak memecahkan masalah. Oleh karena itu wajib dikembalikan kepada manusia sendiri, terutama pada akhlaknya. Dalam kondisi global yang penuh dengan kesenjangan, masalah dan tantangan, baik ekonomi, sosial, budaya, politik, maupun lingkungan hidup, pengembangan dan pembinaan akhlak menjadi kunci penyelamatan kehidupan dengan lingkungannya. Oleh karena itu untuk menghadapi globalisasi ekonomi berupa perekonomian pasar bebas, beralihkan kawasan ekonomi maju dari Atlantik ke Pasifik dan kebangkitan ekonomi Asia Afrika, kita bangsa Indonesia wajib siap mental dengan akhlak yang tinggi. Tantangan global di bidang ekonomi tak akan kunjung reda. Oleh karena itu penyiapan Sumber Daya Manusia (SDM) generasi muda Indonesia menghadapi Abad XXI dengan arus globalnya, wajib dirintis sedini mungkin. Sikap mental wiraswasta harus menjadi ciri SDM mendatang.

E. Konsep Sosiologi dalam Konteks Lokal, Nasional, dan Global
1. Pengertian Sosiologi Secara sadar atau tidak sadar manusia membutuhkan manusia lain, ia tidak dapat secara mutlak hidup menyendiri tanpa ada kontak dengan manusia lain. Manusia merupakan anggota masyarakat selama ia hidup, dan selama itu pula ia mengadakan kontak dengan manusia lain, sehingga terjadilah interpersonal relation. Dalam mengadakan kontaknya dengan manusia lain, biasanya ia mempunyai maksud tertentu, dan tingkah lakunya itu disebut kebudayaan. Sejak lahir manusia telah mengadakan hubungan dengan orang lain, yaitu orang tuanya dan keluarganya. Setelah besar iapun mengembangkan pergaulannya hingga menambah pengalaman, dan ia mulai menyadari bahwa dirinya dengan orang lain mempunyai persamaan sifat, walaupun dalam dirinya ada satu ciri yang khas. Hal seperti itulah yang menjadi obyek sosiologi. Jadi apa yang dimaksud dengan sosiologi itu sebenarnya? Menurut Pitirin Sorokin (1928) sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan dan pengaruh timbal balik antara aneka macam gejala-gejala sosial (misalnya antara gejala ekonomi dengan agama, keluarga dengan moral, hukum dengan ekonomi, gerak masyarakat dengan politik, dan sebagainya).
4 - 12
Unit 4

Selo Sumardjan (1974) menyatakan bahwa sosiologi atau ilmu masyarakat adalah ilmu yang mempelajari struktur sosial dan proses-proses sosial, termasuk perubahan-perubahan sosial. Selanjutnya ia menyatakan bahwa struktur sosial adalah keseluruhan jalinan antara unsur-unsur sosial yang pokok yaitu kaidah-kaidah sosial (norma-norma sosial), lembaga-lembaga sosial, kelompok-kelompok sosial, serta lapisan-lapisan sosial. Sedangkan Frank H. Hankins (Fairchild, HP, dkk:1982), sosiologi adalah studi ilmiah tentang fenomena yang timbul akibat hubungan kelompok-kelompok umat manusia, studi tentang manusia dan lingkungan manusia dalam hubungannya satu sama lain. Jadi jelas bahwa sosiologi merupakan ilmu sosial yang obyeknya adalah masyarakat, dan merupakan ilmu pengetahuan yang berdiri sendiri, dengan ciri-ciri utamanya adalah sebagai berikut. a. Sosiologi bersifat empirik didasarkan pada observasi terhadap kenyataan dan hasilnya tidak spekulatif b. Sosiologi teoritis, artinya berusaha untuk menyusun abstraksi dari hasil observasi. Abstraksi itu merupakan kerangka dari unsur-unsur yang tersusun secara logis untuk menjelaskan hubungan sebab akibat hingga menjadi teori. c. Sosiologi bersifat nonetis, artinya tidak mempersoalkan masalah kebaikan dan keburukan fakta, tetapi tujuannya adalah menjelaskan fakta secara analitis. Secara singkat dapat disimpulkan bahwa sosiologi adalah ilmu yang mempelajari masyarakat dalam keseluruhannya dan hubungan-hubungan antara orang-orang dalam masyarakat. Pengertian lain, sosiologi adalah ilmu pengetahuan tentang relasi-relasi sosial, artinya bahwa manusia merupakan makhluk yang aktif mengadakan kontak-kontak dengan antaraksi-antaraksi sosial yang berupa tingkah laku dan dapat saling mempengaruhi. Kelanjutan interaksi sosial terjadi antarelasi sosial yang akhirnya membentuk kelompok sosial. Kelompok-kelompok sosial ini sangat berpangaruh terhadap kehidupan individu, oleh karena itu merupakan bagian yang aktif yang berinteraksi dari kelompok-kelompok sosialnya. Setiap individu yang berinteraksi berarti pula ada pertukaran pengalaman yang menyebabkan adanya perubahan dalam diri individu lain, seperti perubahan sikap dan perubahan tingkah laku. Pengalaman hubungan sosial mempunyai peranan besar untuk membantu dan mengembangkan kepribadian individu. Sebagai contoh : seorang guru yang

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 13

masuk di dalam kelas, ia akan segera mengadakan komunikasi dengan siswanya, yaitu dengan cara mengucapkan salam atau menanyakan materi pelajaran yang telah diberikan sebelumnya. Dari komunikasi itu ada suatu respon yaitu dengan jawaban siswa. Hal ini kita sebut interaksi, dan interaksi semacam ini akan selalu dipelihara tetap seimbang supaya tercapai tujuan yang diharapkan, yaitu adanya perubahan sikap dari siswa yang berupa tingkah laku yang dapat diamati oleh guru. Perubahan-perubahan sikap ini biasanya tidak ia sadari, karena setiap kali ia memperoleh pengalaman baru. 2. Ruang Lingkup Sosiologi Dalam sosiologi obyek yang menjadi sorotan utamanya adalah masyarakat yang dilihat dari sudut hubungan antara manusia, terutama dalam lingkungan yang terbentuk oleh manusia sendiri, atau yang disebut lingkungan sosial. Apabila hubungan tersebut ditimbulkan oleh manusia yang aktif satu sama lain, maka akan terjadi interkasi sosial. Hubungan sosial dan interaksi sosial yang dialami manusia lingkupnya makin lama makin luas dan makin berkembang. Interaksi tersebut mulai dari hanya dua orang, kemudian berkembang menjadi banyak orang, sampai antara kelompok dengan kelompok, antara bangsa dengan bangsa yang lain. Luasnya interaksi sosial, mulai dari keluarga, teman sepermainan, para tetangga. tingkat lokal (dusun), tingkat regional (propinsi), sampai ke tingkat global antar bangsa di dunia. Berhubungan dengan ruang lingkup, walaupun dalam sosiologi ada banyak pengkhususan atau spesialisasi yang berhubungan dengan bagian dari kehidupan sosial, dimana sosiologi dapat dipandang sebagai satu keseluruhan dari kelompok-kelompok ilmu sosial, tetapi dilihat dari ruang lingkupnya, sosiologi mempunyai ciri-ciri tertentu, Ciri-ciri tersebut adalah sebagai berikut. Pertama, merupakan spesialisasi yang obyeknya atau ruang lingkupnya adalah menemukan hubungan-hubungan antara disiplin-disiplin lain dan memberi keterangan tentang sifat umum relasi-relasi sosial. Jadi ruang lingkup sosiologi adalah: (1) sosiologi berusaha membuat klasifikasi tipe-tipe/bentuk-bentuk relasi sosial; (2) sosiologi berusaha menemukan relasi faktor antara faktor-faktor atau bagian-bagian dari kehidupan sosial, misalnya relasi antara faktor politik dan ekonomi, antara moral dan agama. Dalam usaha
4 - 14
Unit 4

menjelajahi ruang lingkupnya, sosiologi harus mengadakan hubungan dengan ilmu-ilmu sosial lainnya, seperti antropologi budaya, sejarah, dan ilmu-ilmu lainnya. Namun obyeknya tetap menentukan relasi-relasi sebagai keseluruhan. Kedua, sosiologi adalah ilmu pengetahuan yang bersifat kategorik, tidak normatif. Artinya bahwa sosiologi membatasi pada persoalan “apa” dan “mengapa”, tetapi tidak pada persoalan “bagaimana seharusnya”. Mengenai pertanyaan “bagaimana seharusnya” pada hakikatnya berhubungan dengan persoalan penilaian, sedangkan sosiologi sebagai ilmu justru harus menjauhkan diri dari persoalan nilai atau sosilogi tidak boleh menilai. Ketiga, sosiologi adalah ilmu pengetahuan “murni” bukan ilmu yang diterapkan (applied science), artinya tujuan langsung sosiologi adalah memperoleh pengetahuan tentang masyarakat manusia, bukan menggunakan pengetahuan itu. Sebagai contohnya, jika terjadi pembunuhan, para sosilog tidak boleh memfonis siapa pembunuhnya, tetapi hanya menyelidiki “mengapa sampai terjadi pembunuhan”. Hal di luar itu akan ditangai oleh ahli lain yaitu hukum. Keempat, sosiologi adalah ilmu pengetahuan abstrak, artinya ia lebih tertarik pada bentuk-bentuk dan pola-pola yang diambil dari suatu pola. Contoh, masalah perang atau revolusi sebagai fenomena sosial, sebagai proses yang dapat terulang kembali terjadi dalam sejarah, dan sebagai bentuk-bentuk konflik sosial. Kelima, sosiologi adalah ilmu pengetahuan yang mencari generalisasi. Artinya sosiologi mencari prinsip-prinsip umum tentang antaraksi dan kumpulan manusia, tentang sifat, bentuk, isi, dan struktur kelompok-kelompok sosial dan masyarakat pada umumnya. Contoh, bangsa Belanda pernah menyerang dan menguasai Indonesia, yang diselidiki sosiologi bukan masalah sejarahnya, tetapi penyerangan itu merupakan pengintesifan solidaritas intern kelompok. Seperti telah dijelaskan di atas bahwa obyek sosiologi adalah masyarakat. Kemudian apa yang disebut masyarakat itu? Ada beberapa definisi tentang masyarakat, misalnya Ralph Linton (Soerjono Soekanto:1990), menyatakan bahwa masyarakat merupakan setiap kelompok manusia yang telah hidup dan bekerja bersama yang cukup lama sehingga mereka dapat mengatur diri

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 15

mereka dan menganggap diri mereka itu sebagai suatu kesatuan sosial dengan batas-batas yang dirumuskan dengan jelas. Sedangkan Selo Soemardjan, menyatakan bahwa masyarakat adalah orang-orang yang hidup bersama, yang menghasilkan kebudayaan. Dari definisi tentang masyarakat tersebut, walaupun berbeda tetapi intinya sama, bahwa dalam masyarakat mengandung beberapa unsur, sebagai berikut: (1) manusia yang hidup bersama, minimalnya dua orang yang hidup bersama; (2) bercampur untuk waktu yang lama, sebagai hidup bersama timbullah sistem komunikasi dan peraturan-peraturan yang mengatur hubungan antar manusia dalam kelompok tersebut; (3) mereka sadar bahwa mereka adalah suatu kesatuan; (4) mereka merupakan suatu sistem hidup bersama, setiap anggota kelompok merasa dirinya terikat antara satu dengan lainnya, sistem kehidupan bersama tersebut akan melahirkan kebudayaan. Apabila kita cermati secara seksama, maka eksistensi masyarakat timbulnya dimungkinkan oleh interaksi sosial. Park dan Burgess (Nursid Sumaatmadja:1986) adalah ahli sosiologi, menganalisis interaksi sosial sebagai proses sosial yang dapat diklasifikasikan dalam enam kategori, yaitu : (1) komunikasi, (2) konflik, (3) kompetisi, (4) akomodasi, (5) asimilasi, dan (6) kooperasi. Interaksi sosial merupakan dasar dari adaptasi, sebab sifat biologisnya yang khusus, dimana manusia tidak dapat hidup menyendiri dan tergantung pada orang lain. Sedangkan yang menjadi dasar interaksi sosial adalah komunikasi, yaitu proses penerusan dan penerimaan dari stimulus simbolis dengan cara bercakap-cakap, gerakan atau tanda-tanda lain. Komunikasi antara individu-individu itu penting karena untuk menyusun organisasi masyarakat. Apabila kontak komunikasi dengan individu itu menimbulkan pertentangan, disebut konflik. Jika kekuatan yang berhadaphadapan dalam konflik tersebut bersifat interpersonal, disebut kompetisi/saingan. Di dalam suasana konflik akhirnya orang dapat menyelesaikannya, walaupun secara terpaksa dan menyadari bahwa tidak ada cara lain kecuali mengadakan perdamaian, proses ini disebut akomodasi. Salah satu proses yang timbul dari interaksi sosial adalah asimilasi, yaitu kelompok-kelompok sosial yang mempunyai kebiasaan atau kebudayaan yang berbeda dengan kelompok lainnya, saling berintegrasi sehingga membentuk kebudayaan baru. Bentuk interaksi yang sangat penting bagi pemeliharaan masyarakat adalah kooperasi, yaitu suatu proses di mana dua orang atau lebih berkumpul dengan maksud untuk melakukan suatu tugas
4 - 16
Unit 4

yang sama. Kooperasi dapat dikaitkan sebagai landasan organisasi masyarakat. Motif interaksi sosial yang terjadi, sangat beragam, bisa bermotif ekonomi, budaya, politik, dan juga motifnya bisa bersifat majemuk. Motif interaksi biasanya dilandasi suatu tujuan tertentu. Motif dan tujuan dari pihak-pihak yang berinteraksi bisa sama bisa berbeda, misalnya interaksi antara produsen dan konsumen motifnya ekonomi. Tujuannya di satu pihak menghasilkan dan menjual, di pihak lain memiliki dan membeli. 3. Konsep Sosiologi dalam Konteks Lokal, Nasional, dan Global Sebagai dampak kemajuan, penerapan, dan pemanfaatan Iptek di bidang transportasi dan komunikasi, interaksi sosial ini makin intensif dan makin meluas. Berkembangnya jaringan jalan, baik jalan darat, laut, dan udara interkasi sosialnya makin cepat dan meluas. Interaksi tersebut telah dapat menembus batas lokal, nasional, internasional sampai global. Kemajuan, penerapan dan pemanfaatan media elektronik seperti : radio, TV, telepon, internet telah makin mengintensifkan interaksi sosial tersebut, walaupun tidak secara langsung. Interaksi sosial baik secara langsung maupun tidak langsung melalui berbagai media yang makin intensif serta makin meluas, membawa dampak perubahan sosial, kemajuan sosial yang berdampak terhadap opini, kecerdasan, nalar dan wawasan manusia yang mengalaminya. Pengenalan Iptek yang terbawa oleh satu pihak kemudian diterima oleh pihak lain melalui berbagai media, berdampak luas terhadap tatanan sosial, baik materiil maupun non materiil. Pakaian, makanan, peralatan, tidak hanya dikenal dan digunakan oleh masyarakat tertentu, tetapi telah memasuki segala lapisan masyarakat secara lokal, nasional, maupun global. Sebagai contohnya, pakaian jeans, makanan pizza dan kentuky, peralatan kulkas tidak lagi hanya ditempat asalnya, melainkan telah menyebar ke segala tempat secara lokal sampai global. Tatanan nonmaterial, nilai, dan norma juga mengalami pergeseran, misalnya bersalaman, tepuk punggung, tegur sapa ala Eropa, sampai pada berciuman antar keluarga, antar teman, dan sebagainya. Jenis permainan dan olah raga yang dahulu termasuk tradisional, sekarang berkembang tidak hanya di negerinya sendiri tetapi sudah menyebar ke segala penjuru dunia, misalnya kesenian gamelan, kungfu, pencak silat, dan taek wondo.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 17

Pertukaran pemuda pelajar dan pertandingan olah raga, pertemuan pramuka tingkat daerah, nasional, serta antar negara merupakan interaksi yang meluas. Peristiwa demikian itu tidak hanya terjadi interaksi manusianya saja, melainkan juga terjadi pertemuan berbagai aspek sosial yang terbawa oleh kelompok-kelompok sosial tersebut. Hal seperti itu akan berdampak lokal, nasional, maupun global, misalnya yang berdampak positif pertukaran pengalaman, kemampuan, dan nilai. Dari interaksi sosial itu pula dapat menyadarkan manusia agar menghargai satu sama lain, menyadarkan kita manusia bahwa manusia itu sama harkat derajatnya di sisi Tuhan. Perbedaan itu hanya ada pada kemampuan dan penguasaan Iptek oleh masing-masing negara. Interaksi sosial baik secara langsung maupun tidak langsung melalui media, di satu sisi membawa perubahan-perubahan positif bagi masyarakat. Tetapi di sisi lain harus diwaspadai, misalnya sebagai akibat interaksi global terjadi pergaulan bebas, penyakit AIDS, mabuk-mabukan, sadisme, dan kriminalitas. Masalah sosial yang mengglobal ini merupakan penghacuran yang relatif cepat meracuni generasi muda. Masalah sosial ini perlu diwaspadai oleh semua pihak, orang tua, guru, dan individu itu sendiri. Oleh karena itu, untuk membendung arus dampak negatif tersebut kita harus memperbaiki akhlak, mental, dan moral yang kuat pada masing-masin individu. Sebagai akibat interaksi sosial yang semakin intensif sampai ke tingkat global menunjukkan perubahan sosial di masyarakat sampai ke proses modernisasi. Perubahan dan kemajuan yang positif dapat meningkatkan kesejahteraan, sedangkan yang berdampak negatif harus kita waspadai, jika perlu kita cari cara pemecahannya.

F. Konsep Antropologi dalam Konteks Lokal, Nasional, dan Global
1. Pengertian Antropologi Secara harafiah antropologi, adalah ilmu tentang manusia, yaitu ilmu yang mempelajari tentang manusia sebagai makhluk masyarakat. Artinya bahwa manusia dapat ditinjau dari dua segi, yaitu sudut biologi dan sudut sosiobudaya. Namun dalam peninjauannya, tidak melihat manusia sebagai makhluk biologis dan makhluk sosio-budaya secara terpisah-pisah, melainkan secara keseluruhan yaitu sebagai satu kesatuan fenomena biososial. Antropologi, khususnya antropologi budaya yang oleh Koencaraningrat (1990) dikatakan sebagai pengganti ilmu budaya, merupakan studi tentang
4 - 18
Unit 4

manusia dengan kebudayaannya. Sedangkan oleh E. A. Hoebel (Fairchild, H.P. dkk., 1982:12) didefinisikan sebagai studi tentang manusia dengan pekerjaannya, lebih menitikberatkan kepada kebudayaan sebagai hasil pengembangan akal pikiran manusia. Antropologi merupakan ilmu yang masih baru, oleh karena itu banyak yang mendefinisikan antropologi itu berbeda-beda sesuai dengan daerahnya. Menurut Koentjaraningrat (2002:1-6), dalam perkembangannya, antropologi dibagi atas empat fase. Fase pertama (sebelum tahun 1800), merupakan kisah perjalanan atau laporan-laporan yang merupakan bahan etnografi atau deskripsi tentang bangsa di luar eropa. Misalnya Indonesia yang terdiri dari beribu-ribu pulau, dengan adat istiadat yang berbeda-beda. Dengan adanya bahan etnografi akan memudahkan untuk menguasai kebudayaan setempat. Fase kedua (kira-kira Pertengahan Abad ke-19), timbul karangan-karangan yang menyusun bahan etnografi berdasarkan cara berpikir evolusi masyarakat. Masyarakat dan kebudayaan manusia telah berkembang secara lambat (evolusi) dalam jangka waktu yang sangat lama, atau dari bentuk yang belum beradab sampai bentuk masyarakat tertinggi. Berdasar cara berpikir tersebut , maka semua bangsa di dunia dapat digolongkan menurut berbagai tingkat evolusi. Timbullah beberapa karangan tentang keanekaragaman kebudayaan di dunia ke dalam tingkat evolusi tertentu. Selain itu timbul pula kalangan yang hendak meneliti sejarah penyebaran kebudayaan bangsabangsa di dunia dengan tujuan untuk mempelajari masyarakat dan kebudayaan primitif serta penyebaran kebudayaannya. Fase ketiga (permulaan Abad ke-20), pada saat ini ilmu antropologi dirasa penting, karena bangsa Eropa sedang melancarkan penjajahannya di luar Eropa. Sehingga antropologi menjadi ilmu praktis untuk penjajah. Berdasar catatan yang telah ada dapat diketahui mengenai adat istiadat daerah yang akan dijajah. Seperti halnya dengan Indonesia, dengan catatan deskripsi dapat diketahui adat istiadat setiap daerah. Hal ini akan memudahkan penjajah untuk mengadaptasikan diri dengan penduduk setempat. Fase keempat (sesudah kira-kira tahun 1930), antropologi mengalami perkembangan luas, karena bertambahnya pengetahuan dan ketajaman metode ilmiahnya. Hal ini mengakibatkan timbulnya kesadaran bagi penduduk yang terjajah dan ingin adanya pengakuan yang sama. Selain itu adanya perubahan pada masyarakat non Eropa sebagai akibat pengaruh kebudayaan Eropa yang masuk. Ke Indonesia. Sejak itulah penyelidikan

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 19

antropolohi tidak hanya tentang masyarakat primitif melainkan juga masyarakat kompleks. Di Indonesia misalnya, dengan adanya antropologi akan memudahkan mengadakan pembangunan masyarakat pedesaan. Sebab untuk membangun/modernisasi kita harus dapat menyesuaikan dengan adat istiadat setempat. Mengenai tujuan antropologi pada fase keempat ini adalah : a. akademikal, yaitu mencapai pengertian tentang makhluk manusia pada umumnya dengan mempelajari aneka warna bentuk fisiknya, masyarakat, serta kebudayaannya b. praktis, yaitu mempelajari manusia dalam aneka warna masyarakat guna membangun masyarakat suku bangsa. Antropologi merupakan ilmu yang relatif masih muda yang baru berumur kira-kira satu abad saja, menyebakan terjadinya kesimpangsiuran cara menggunakan ilmu ini, dan menjadi pokok perbedaan paham antara berbagai aliran yang ada dalam kalangan para ahli itu sendiri. Secara kasar aliranaliran dalam antropologi dapat digolongkan berdasarkan atas berbagai universitas di beberapa negara di mana ilmu antropologi berkembang. a. Di Amerika, antropologi telah berkembang secara luas, artinya obyek penelitiannya sama dengan yang terdapat pada fase keempat, tetapi dengan tidak melupakan fase-fase sebelumnya. b. Di Inggris, pada mulanya memang ilmu antrpologi digunakan untuk kepentingan penjajahan. Namun setelah daerah jajahannya merdeka, para sarjana Inggris memperhatikan berbagai masalah yang lebih luas mengenai dasar-dasar masyarakat dan kebudayaan. Metode antropologi yang telah dikembangkan di Amerika Serikat telah mulai mempengaruhi berbagai lapangan penelitian para sarjana antropologi Inggris c. Di Eropa Tengah, ilmu antropologi masih bertujuan mempelajari bangsabangsa di luar Eropa untuk mencapai pengertian tentang sejarah penyebaran dari kebudayaan-kebudayaan dari seluruh umat manusia di dunia. Jadi sifat antropologinya masih seperti pada fase kedua. Namun demikian pengaruh antropologi di Amerika Serikat juga sudah mulai berpengaruh pada berbagai ahli antropologi generasi muda di Jerman Barat dan Swiss. d. Di Eropa Utara, antropologi lebih menitikberatkan pada penyelidikan kebudayaan suku-suku bangsa di luar Eropa, terutama bangsa Eskimo. Para sarjana Skandinavia juga mempergunakan metode antropologi yang dikembangkan di Amerika Serikat.
4 - 20
Unit 4

e. Di Uni Soviet, ilmu antropologi menunjukkan bidang praktis, yaitu melakukan kegiatan besar dalam hal mengumpulkan bahan tentang anekaragam bentuk masyarakat dan kebudayaan dari suku-suku bangsa di Uni Soviet. Dengan demikian ilmu antropologi dapat dijadikan alat untuk mengembangkan saling pengertian antara suku-suku bangsa yang beranekaragam tersebut. f. Di negara-negara bekas jajahan Inggris, terutama di India, metode-metode ilmu antropologi mendapat pengaruh besar dari aliran Inggris. Di India, antropologi digunakan untuk hubungan praktis untuk mencapai pengertian soal-soal kehidupan masyarakat yang heterogen. Satu hal yang menarik, di India antropologi dan sosiologi bukan lagi sebagai dua ilmu yang berbeda, tetapi hanya berupa dua golongan metode saja yang menjadi satu, sebagai ilmu sosial yang baru. Di India masalah nasional dan masalah kota-kota sangat erat kaitannya dengan masalah-masalah pedesaan. g. Di Indonesia, sekarang baru mulai mengembangkan ilmu antropologi Indonesia yang khusus, artinya diselaraskan dengan masalah kemasyarakatan di Indonesia. 2. Ruang Lingkup Antropologi Ruang lingkup antropologi itu sangat laus, perhatian ilmu antropologi ditujukan kepada sifat-sifat khusus badani dan cara-cara produksi, tradisitradisi, dan nilai-nilai yang membuat pergaulan hidup yang satu berbeda dari pergaulan hidup lainnya. Dilihat dari sudut antropologi, manusia dapat ditinjau dari dua sudut, yaitun sudut biologi dan sudut sosio-budaya. Cara peninjauannya tidak terpisah-pisah melainkan holistik, artinya merupakan satu kesatuan fenomena bio-sosial. Di Amerika Serikat, Antropologi telah berkembang luas hingga ruang lingkup dan batas lapangan penyelidikannya paling sedikit mempunyai lima masalah penelitian khusus, yaitu. a. Sejarah asal dan perkembangan manusia secara biologis. b. Sejarah terjadinya aneka ragam makhluk manusia, dipandang dari sudut ciri-ciri tubuhnya. c. Sejarah asal, perkembangan dan penyebaran aneka ragam bahasa yang diucapkan manusia di seluruh dunia. d. Perkembangan, penyebaran, dan terjadinya aneka ragam kebudayaan manusia di seluruh dunia.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 21

e. Mengenai asas-asas dari kebudayaan manusia dalam kehidupan masyarakat dari semua suku bangsa yang tersebar di seluruh dunia. Demikian luasnya ruang lingkup obyek antropologi hingga dirasakan adanya subdisiplin dari antropologi. Sebagai contoh, negara Indonesia yang terdiri dari beribu-ribu pulau besar dan kecil bersatu dalam satu pemerintahan. Hal itu tidak berarti semua pulau mempunyai ciri yang sama baik ditinjau dari segi budaya, agama, bahasa, dan adat istiadatnya. Sebaliknya jika kita cermati bahwa setiap suku bangsa mempunyai ciri khas tersendiri. Justru dari keanekaragaman itulah ada satu tali pengikat kuat yang merasa bahwa kita merupakan satu kesatuan yang disebut dengan bangsa Indonesia. Oleh karena itu di bawah lambang negara kita yaitu burung garuda tertera kalimat “Bhineka Tunggal Ika” yang artinya berbeda-beda tetapi tetap satu jua. Yang berbeda disini adalah cara hidupnya atau kebudayannya. 3. Konsep Antropologi dalam Konteks Lokal, Nasional, dan Global Pada hakikatnya, perkembangan aspek kehidupan apa pun yang mengarus mulai dari tingkat lokal sampai tingkat global, dasarnya terletak pada budaya dengan kebudayaan yang menjadi milik otentik umat manusia. Makhluk hidup, selain manusia, tidak mungkin dapat mengubah tatanan kehidupannya sampai mengglobal. Di sinilah letak keunikan umat manusia dibandingkan dengan makhluk hidup lainnya. Cobalah Anda amati dan hayati perkembangan serta kemajuan yang ada di sekitar Anda. Bangunan dari gubuk, rumah darurat, rumah permanen sampai gedung bertingkat pencakar langit. Jalan, mulai jalan setapak, jalan desa, jalan kebupaten, jalan propinsi, sampai jalan tol yang dilengkapi dengan jembatan layang. Kendaraan, mulai dari yang didorong/ditarik oleh manusia, ditarik oleh hewan, kendaraan bermotor sampai kendaraan ruang angkasa. Pakaian, mulai dari kulit kayu, kulit binatang, kapas, wool sampai serat sintesis. Alat tulis menulis, mulai dari hanya menggunakan arang, bulu angsa, pensil, pena, ballpoin, computer, faksimil sampai ke internet. Semua itu tidak lain adalah hasil pengembangan akal pikiran manusia atau hasil pengembangan budaya sebagai perkembangan kebudayaan. Dengan memperhatikan dan menyimak apa yang telah diilustrasikan berkenaan dengan perkembangan aspek-aspek kehidupan manusia yang juga aspek-aspek kebudayaannya, kita telah melihat perspektif kebudayaan, menganalisis perkembangan kebudayaan dari masa yang lalu, hari ini, dan kecenderungannya di masa yang akan datang. Salah satunya yang terus
4 - 22
Unit 4

berkembang, baik perkembangan, penerapan, serta pemanfaatannya adalah Iptek. Hanya saja di sini wajib kita sadari bahwa Iptek itu produk akal pikiran manusia, sehingga jangan terjadi manusia seolah-olah dikendalikan Iptek, justru sebaliknya manusialah yang mengendalikan Iptek. Dengan pengembangan dan peningkatan daya pikir yang aktif dan kritis, kita menghindarkan diri dari ketergantungan terhadap Iptek yang hakikatnya adalah produk budaya, yang seharusnya kita manusia mengendalikan. Di sinilah uniknya budaya dan di sini pula perspektif antropologi. Pendidikan tidak dapat dilepaskan dari interaksi sosial yang dilakukan oleh anggota-anggota masyarakat bersangkutan. Suasana kondusif terselenggaranya pendidikan sangat ditentukan oleh ketenteraman, jaminan peraturan, kepemimpinan, dan pemerintahan yang stabil (politik), sehingga terdapat serta tumbuh ketenangan hati dan kesadaran dalam diri anggota masyarakat tadi (psikologi). Hal tersebut merupakan contoh dan ilustrasi yang dapat Anda dan kita semua hayati dalam diri masing-masing serta dalam kenyataan hidup di masyarakat dari waktu ke waktu. Dalam kehidupan umat manusia yang makin terbuka, persilangan kebudayaan, bukan hanya merupakan tantangan, melainkan sudah menjadi kebutuhan. Mengapa demikian? Kenyataannya, negara-negara di dunia termasuk di dalamnya Indonesia secara sengaja melakukan pertunjukan kesenian keliling dunia, pertukaran pelajar antar negara, belum lagi pertemuan internasional berbagai pakar dari berbagai bidang ilmu pengetahuan. Dalam suasana yang demikian, manusia yang menjadi dutanya berinteraksi, sedangkan aspek budaya yang dibawa dan dibawakannya bercampur baur. Dalam kondisi yang demikian, disadari atau tidak, terjadi persilangan unsur-unsur kebudayaan. Demikinalah proses globalisasi budaya yang secara sengaja dilakukan oleh kelompok-kelompok manusia, dan bahkan oleh negara-negara di dunia ini. Namun satu hal, seperti telah dikemukakan terdahulu, kewaspadaan terhadap dampak negatif harus menjadi kepedulian kita semua. Ditinjau dari konteks budaya dan antropologi, hal itulah yang wajib menjadi pegangan kita bersama.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 23

Latihan
1. 2. 3. 4. 5. Mengapa ilmu geografi itu juga disebut ilmu keruangan? Cobalah Anda jelaskan! Mengapa antara geografi dan sejarah mendapat julukan “Dwitunggal”? Cobalah Anda jelaskan tentang sejarah dilihat dari konteks global! Jelaskanlah fase-fase perkembangan ilmu antropologi! Jelaskanlah tentang obyek, dan ciri-ciri sosiologi!

Rambu-rambu Jawaban
1. Geografi adalah ilmu keruangan yang mengkaji berbagai fenomena dalam konteks keruangannya. Ruang yang dikonsepkan dalam geografi yaitu permukaan bumi yang tiga dimensi. Ruang dalam geografi adalah meliputi lapisan atmosfer sampai ketinggian tertentu, lapisan batuan sampai kedalaman tertentu, lapisan air dan proses alamiah yang terjadi didalamnya. Oleh karena itu, konsep geografi adalah konsep keruangan yang bertahap dari tingkat lokal, regional sampai global. Untuk lebih jelasnya pelajarilah kembali tentang konsep geografi pada unit empat. 2. Artinya jika sejarah mempertanyakan suatu peristiwa itu “kapan” terjadi, pengungkapan itu masih belum lengkap, jika tidak dipertanyakan “dimana” tempat terjadinya. Dalam hal ini, dimensi waktu dengan ruang saling melengkapi. Dengan dipertanyakan waktu dan tempatnya maka karakter peristiwa itu menjadi jelas adanya. Lebih jelasnya bacalah kembali Konsep dasar IPS oleh Nursid Sumaadmadja. 3. Sejarah dilihat dari konteks global, peristiwa, tokoh-tokoh, bangunan bersejarah, misalnya Borobudur, candi ini banyak dikagumi oleh orang-ornag luar Indonesia. Dengan demikian candi itu bukan lagi milik individu ataupun negara sekalipun, karena telah menjdai milik internasional. Untuk lebih jelasnya bacalah tentang konsep sejarah pada sub unit 4.1. 4. Dalam perkembangannya antropologi dibagi menjadi empat fase. Untuk menjawab pertanyaan ini silahkan Anda mambaca tentang fase-fase perkembangan ilmu antropologi pada konsep antropologi dalam sub unit 4.1. 5. Obyeknya adalah masyarakat, dan merupakan ilmu pengetahuan yang berdiri sendiri, dengan ciri-ciri utamanya adalah sebagai berikut: empirik, teoritis, dan nonetis. Untuk lebih jelasnya baca pada pengertian sosiologi pada uraian sub unit 4.1.

4 - 24

Unit 4

Rangkuman
1. Pada dasarnya kepedulian sosial masyarakat semakin menurun. Sebagai contohnya sifat gotong royonn dari waktu ke waktu mengalami pergeseran dalam hal arti dan maknanya. Oleh karena itu tugas seorang pendidik untuk menumbuhkan kembali sikap kepedulian dan kepekaan sosial tersebut. 2. Guru-guru IPS harus dapat melihat isu-isu sosial dan permasalahan sosial yang sedang berkembang di masyarakat. Selanjutnya isu-isu tersebut dapat diangkat menjadi tema pembelajaran IPS 3. IPS merupakan integrasi dari ilmu-ilmu sosial, misalnya geografi, sejarah, ekonomi, sosiologi, dan antropologi. Masing-masing konsep mempunyai kajian yang berbeda-beda. 4. Konsep geografi, merupakan konsep keruangan, sejarah berhubungan dengan konsep waktu. ilmu ekonomi terkait dengan konsep kebutuhan hari ini dan hari esok, sosiologi terkait dengan konsep masyarakat dengan interaksi sosialnya, sedangkan antropologi terkait dengan manusia dan hasil kebudayaannya.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 25

Tes Formatif 1
1. Pengetahuan geografi merupakan pengetahuan yang tidak asing lagi bagi setiap orang, karena …. A. sejak lahir manusia tidak pernah lepas dari pengaruh alam B. pengalaman tentang alam lingkungan dan kehidupan manusia tidak dapat lepas dari kehidupan sehari-hari C. ilmu tentang hubungan keruangan antara dirinya sendiri dengan alam lingkungan, selalu diperoleh setiap hari D. begitu manusia lahir kepermukaan bumi, begitu lahir pula pengetahuan geografi 2. Luas sempitnya pengetahuan geografi yang dimiliki oleh seseorang terutama dipengaruhi oleh …. A. banyaknya daerah yang pernah dikunjungi B. banyaknya ceritera perjalanan yang pernah didengar C. seringnya membaca dan menggunakan peta D. luasnya pengalaman yang bermakna tentang lingkungan manusia dan lingkungan alam 3. Suatu daerah dapat dikatakan sebagai suatu “region” pada pengertian geografi, jika memenuhi ketentuan sebagai…. A. kesatuan luas dalam ukuran tertentu B. kesatuan yang memiliki karakter tersendiri C. kesatuan yang dapat memenuhi segala kebutuhan sendiri D. kesatuan hasil hubungan keruangan diantara berbagai gejala 4. Bagaimanapun tingginya tingkat pengetahuan, ilmu, dan teknologi, manusia tidak dapat melepaskan diri dari pengaruh alam lingkungan. Hal ini terungkap pada pemenuhan manusia akan … A. kebutuhan cahaya B. kebutuhan pakaian C. kebutuhan udara D. kebutuhan tempat tinggal

4 - 26

Unit 4

5. Konsep variasi masalah sosial, mengungkapkan pengertian, bahwa masalah sosial …. A. dimanapun terjadinya selalu sama jenis dan tingkat kesukarannya B. merupakan hasil perilaku di manapun manusia itu bertempat tinggal C. merupakan peristiwa yang diwarnai oleh lingkungan geografi dan jenis perilaku manusia D. masalah yang sulit untuk diselesaikan secara tuntas. 6. Tinjauan peranan manusia sebagai sumber daya dalam proses produksi, kedudukannya dalam sektor-sektor produksi, dan tingkat kemampuannya yang diukur tentang produktivitas kerjanya. Pengertian tersebut lebih mengarah kepada …. A. konsep budaya B. konsep ekonomi C. konsep geografi D. konsep sosiologi 7. Antropologi mempunyai hubungan dengan sejarah, sebab antropologi juga menyelidiki …. A. sejarah perjuangan bangsa B. mempelajari sejarah Majapahit C. sejarah runtuhnya Majapahit D. sejarah evolusi manusia 8. Obyek penyelidikan sosiologi adalah …. A. segala timgkah laku manusia B. kebaikan atau keburukan tingkah laku manusia C. kebudayaan manusia D. aspek-aspek relasi manusia tertentu 9. Akhir-akhir ini sering terjadi, barang diproduksi dengan memberikan hadiah baik langsung maupun tidak langsung. Adapun gunanya adalah untuk menarik pembeli, dalam sosiologi disebut …. A. konfeksi B. kontraksi C. kompetisi D. konflik

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 27

10. Konsep sejarah lebih menitik beratkan pada …. A. waktu masa lampau B. masa yang akan datang C. hasil kebudayaan manusia D. interaksi sosial

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif sub unit 4,1 yang terdapat di bagian akhir unit 4 ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan sub unit 4.1. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan : 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Jika Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan unit selanjutnya. Bagus! Tetapi jika tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengualangi kegiatan belajar sub unit 4.1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

4 - 28

Unit 4

Subunit 2 Penanaman Nilai dan Sikap dalam Pembelajaran IPS SD
ola pengajaran IPS dewasa ini masih bersifat mono-aspek, yaitu hanya mementingkan segi kognitif saja. Dalam pengajaran IPS guru menghadapi kebingunan dan ketidakpastian dalam nilai. Padahal nilai mempunyai peranan yang penting dalam pengajaran IPS. Kemajuan pengetahuan dan teknologi membawa dampak perubahan-perubahan terhadap nilai, hingga menimbulkan konflik-konflik nilai. Untuk mengatasi masalah kekaburan dan konflik nilai, kiranya nilai tersebut perlu diperjelas dengan melalui pendidikan nilai. Nilai mempunyai peranan sangat penting, karena perbuatan manusia didasarkan pada wujud keyakinan dan kepercayaan. Antara perbuatan dan keyakinan hubungannya sangat erat, dimana yang satu akan mempengaruhi yang lainnya. Oleh karena itu pembinaan nilai dan sikap anak didik kita harus senanntiasa dilaksanakan secara terencana dan berkesinambungan.

P

A. Pentingnya Nilai dan Sikap dalam Pengajaran IPS.
1. Pengertin Nilai dan Sikap Menurut Purwodarminto dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, nilai adalah harga, hal-hal penting atau berguna bagi manusia. Nilai atau sistem nilai adalah keyakinan, kepercayaan, norma atau kepatuhan-kepatuhan yang dianut oleh seseorang ataupun kelompok masyarakat. (Kosasih Djahiri. 1980:5). Sedangkan menurut Fraenkel dalam (Husein Achmad. 1981:87), menyatakan bahwa nilai menggambarkan suatu penghargaan atau semangat yang diberikan seseorang atas pengalaman-pengalamannya. Selanjutnya ia mengatakan nilai itu merupakan standar tingkah laku, keindahan, efisiensi,atau penghargaan yang telah disetujui seseorang, dimana seseorang berusaha hidup dengan nilai tersebut serta bersedia mempertahankannya. Richard Meril, dalam Dwi Siswoyo, dkk (2005:23), menyatakan, bahwa nilai adalah patokan atau standar pola-pola pilihan yang dapat membimbing seseorang atau kelompok kearah “satisfication, fulfillment, and meaning. Adapun menurut Sandin, bahwa sistem nilai seseorang terdiri dari seperangkat asumsi-asumsi, pengertian-pengertian, keyakinan dan komitmen
Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 29

kita untuk mengarahkan pilihan perilaku. Secara teoritis Sandin mengkalsifikasikan nilai menjadi: a. nilai-nilai hedonik, yaitu nilai-nilai yang mementingkan kenikmatan, b. nilai-nilai estetika, yaitu nilai-nilai yang berkenaan dengan keindahan, c. nilai-nilai etika d. nilai-nilai religius, dan e. nilai-nilai logika atau science, dan f) nilai utility. Apabila dilihat dari sifatnya, nilai dapat digolongkan menjadi empat, yaitu: a. Nilai yang memiliki sifat relatif stabil dan bertahan dari waktu ke waktu mengikuti kelangsungan hidup sistem sosial budaya masyarakat yang bersangkutan. b. Nilai sebagai suatu bentuk keyakinan, memiliki komponen kognitif, afektif, dan psikomotorik. c. Nilai memiliki dua kategori, yaitu nilai instrumental dan nilai terminal. Nilai instrumental adalah nilai yang menyangkut gaya perilaku yang dipandang sebagai nilai yang sesuai atau berharga. Sedangkan nilai terminal adalah nilai yang “the end state” di mana nilai- nilai instrumental menjadi bermakna. d. Nilai-nilai yang disusun atau diorganisasaikan ke dalam suatu sistem nilai yang menjadi keyakinan mengenai pola-pola hidup manusia yang terus berkembang sesuai dengan perkembangan budayanya. Sehubungan dengan hal tersebut, Koentjaraningrat mengemukanan pengertian sistem nilai budaya sebagai berikut ; suatu sistem nilai- budaya terdiri dari konsepsi-konsepsi yang hidup dalam alam pikiran sebagian besar dari warga masyarakat, mengenai hal-hal yang harus mereka anggap amat bernilai dalam hidup. Oleh karena itu sistem nilai-budaya berfungsi sebagai pedoman tertinggi bagi kelakuan manusia. Sistem-sistem tata kelakuan manusia lain yang tingkatnya lebih konkrit, seperti aturan-aturan khusus, hukum dan norma-norma, semuanya juga berpedoman kepada sistem nilaibudaya tersebut (Koentjaraningrat. 1974). Dengan demikian kita dapat menarik suatu kesimpulan bahwa nilai secara umum merupakan ukuran tentang baik-buruk, tentang tata-laku yang telah mendalam dalam kehidupan masyarakat. Nilai merupakan pencerminan budaya suatu kelompok masyarakat. Nilai apabila ditinjau sebagai sistem nilai, merupakan pedoman kehidupan bermasyarakat yang lebih tinggi tingkatnya dari pada norma sosial, karena norma sosial itu juga bersumber dan berpedoman kepada sistem nilai. Sistem nilai tidak hanya mempengaruhi
4 - 30
Unit 4

tingkah laku dan tindakan seseorang, melainkan lebih jauh dari itu yaitu menjadi dasar untuk mencapai tujuan hidupnya. Sistem nilai yang menjadi landasan dan pedoman hidup bangsa Indonesia yang paling utama adalah Pancasila. Bagi dunia pendidikan, Pancasila menjadi dasar pendidikan nasional. Dengan demikian nila-nilai yang terkandung pada sila-sila Pancasila harus ditanamkan dalam pengajaran IPS. Sikap merupakan suatu konsep psikologi yang kompleks, sampai sekarang belum ada satu definisi yang diterima bersama oleh semua pakar psikologi. Satu hal yang dapat diterima bersama bahwa sikap berakar dalam perasaan. Namun demikian, walaupun sikap berakar dalam perasaan, perasaan bukanlah satu-satunya komponen dari sikap. Dalam perkembangan yang terakhir, sebagian besar pakar sependapat bahwa sikap terdiri dari tiga komponen, yaitu kompnen afektif, komponen kognitif, dan komponen konatif. Komponen afektif, adalah perasaan yang dimiliki oleh seseorang terhadap sesuatu obyek. Komponen kognitif, adalah kepercayaan atau keyakinan yang menjadi pegangan seseorang. Sedangkan komponen konatif, adalah kecenderungan untuk berperilaku atau berbuat dengan cara-cara tertentu terhadap sesuatu obyek. Sikap adalah sebagai keadaan yang ada pada diri manusia yang menggerakkan untuk bertindak, sikap menyertai manusia dengan perasaanperasaan tertentu dalam menanggapi obyek dan semua itu terbentuk atas pengalaman (Bimo Walgito. 1983:52-55). Sedangkan menurut Siti Partini Suardiman, sikap merupakan kesiapan merespon yang sifatnya positif atau negatif terhadap obyek atau situasi secara konsisten (Siti Partini Suardiman. 1894:76). Selanjutnya Koencaraningrat menjelaskan bahwa suatu sikap adalah suatu disposisi atau keadaan mental di dalam jiwa dan diri seorang individu untuk bereaksi terhadap lingkungannya (baik lingkungan manusia atau lingkungan masyarakatnya, baik lingkungan alamiah maupun lingkungan fisiknya). Walaupun berada di dalam diri individu, sikap biasanya juga dipengaruhi oleh nilai budaya dan sering pula bersumber pada sistem nilai budaya. Dari pengertian-pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa sikap atau sikap mental adanya pada diri seseorang, jadi bukan ada pada alam pikiran orang sebagai anggota masyarakat. Sikap mental merupakan reaksi emosional seseorang terhadap lingkungannya, baik secara positif maupun negatif, baik berkenaan dengan persetujuan maupun penolakan tentang kondisi sosial yang dialaminya. Walaupun sikap mental ini ada pada diri seseorang tetapi sangat

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 31

dipengaruhi oleh sistem nilai, pengalaman, dan pendidikan. Oleh karena itu pendidikan, khususnya pengajaran IPS dapat digunakan sebagai sarana untuk membina sikap mental anak didik. Dengan demikian, dapat disimpulkan secara sederhana bahwa penilaian sikap dalam proses pembelajaran di sekolah dapat diartikan upaya sistematis dan sistemik untuk mengukur dan menilai perkembangan siswa, sebagai hasil dari proses pembelajaran yang telah dijalaninya.

2. Pembentukan Sikap
Tidak dapat disangkal bahwa manusia mempunyai sifat-sifat bawaan, misalnya kecerdasan dan temperamen. Faktor-faktor ini mempunyaai pengaruh terhadap pembentukan sikap. Selain itu manusia juga mempunyai sikap turunan, yang terbentuk dengan kuat dalam keluarga, misalnya sentimen kefamilian, keagamaan, dan sebagainya. Namun secara umum kebanyakan pakar psikologi sosial berpendapat bahwa sikap manusia terbentuk melalui proses pembelajaran dan pengalaman. Dalam berbagai kasus kehidupan memang sukar dibedakan antara pembentukan sikap dan perubahan sikap. Sejalan dengan pendapat Freedman et. al. (1970), bahwa senantiasa sikap menjadi sasaran perubahan, walaupun suatu sikap sudah bertahan untuk jangka waktu yang lama. Oleh karena menurut Freedman, para pakar psikologi lebih banyak memberikan perhatian pada pembahasan perubahan sikap dari pada pembentukan sikap. Ada tiga model belajar dalam rangka pembentukan sikap. Tiga model tersebut adalah: • • mengamati dan meniru, menerima penguatan, dan

• menerima informasi verbal. Model-model ini adalah sesuai dengan kepentingan penerapan dalam dunia pendidikan. Uraian lebih lanjut tentang model-model pembentukan sikap, adalah sebagai berikut. a. Mengamati dan Meniru Pembelajaran model ini berlangsung melalui pengamatan dan peniruan. Berdasar kenyataan, bahwa mayoritas perilaku manusia dipelajari melalui model, yaitu dengan mengamati dan meniru perilaku atau perbuatan orang lain, terutamanya orang-orang yang berpengaruh. Melalui proses

4 - 32

Unit 4

pengamatan dan peniruan akan terbentuk pula pola sikap dan perilaku yang sesuai dengan orang yang ditiru. Bagi para siswa di sekoaln, orang-orang yang berpengaruh terutama adalah orang tua dan guru. Bagi masyarakat pada umumnya, orang-orang berpengaruh dan dapat menjadi model antara lain : tokoh- film, artis, politikus, dan tokoh-tokoh masyarakat yang dapat diamati dalam kehidupan sehari-hari. Orang-orang ini memberi pengaruh tertentu terhadap perilaku dan kehidupan masyarakatnya. b. Menerima Penguatan Pembelajaran model ini berlangsung melalui pembiasaan operan, yaitu dengan menerima atau tidak menerima penguatan atas suatu respon yang ditunjukkan. Penguatan juga dapat berupa hadiah (penguatan positif) dan dapat berupa hukuman (pengutan negatif). Dalam proses pendidikan, guru atau orang tua memberikan hadiah berupa pujian kepada anak yang berbuat sesuai dengan nilai-nilai ideal tertentu. Dari waktu ke waktu respon yang diberi hadiah tersebut akan bertambah kuat. Dengan demikian sikap anak akan terbentuk, mereka akan menerima nilai yang menjadi pegangan guru atau orang tuanya. c. Menerima Informasi Verbal Informasi tentang berbagai hal dapat diperoleh melalui lisan ataupun tulisan. Informasi tentang sesuatu obyek yang diperoleh oleh seseorang akan mempengaruhi pembentukan sikapnya terhadap obyek yang bersangkutan, misalnya informasi tentang penyakit flu burung. Informasi ini telah membentuk sikap tertentu di kalangan warga masyarakat terhadap penyakit flu burung, pembawa virusnya, dan orang yang terkena penyakit tersebut.

3. Teori Perubahan Sikap
Teori perubahan sikap itu ada bermacam-macam, diantaranya teori pembelajaran (learning theory), teori fungsional (functionl theory), dan teori pertimbangan sosial (social judgement theory). Lebih jelasnya marilah kita lihat uraian di bawah ini.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 33

a. Teori Pembelajaran (learning theory) Teori pembelajaran (learning theory) melihat perubahan sikap sebagai suatu proses pembalajaran. Teori ini tertarik pada ciri-ciri dan hubungan antara stimulus dan respon dalam sustu proses komunikasi. Menurut Yale (the Yale communication and change program), yaitu program komunikasi dan perubahan sikap, telah memberikan sumbangan besar terhadap perkembangan teori ini. Program Yale mengidentifikasi unsur-unsur dalam proses pembujukan, yang dapat memberi pengaruh terhadap sikap seseorang. Menurut program Yale, ada empat unsur dalam proses pembujukan yang dapat mempengaruhi perubahan sikap, yaitu: • • • penyampai, sebagai sumber informasi baru; komunikasi atau informasi yang disampaikan; penerima; dan

• situasi Pertama, peyampai atau sumber (source). Kepercayaan kepada sumber dipengaruhi oleh faktor-faktor, antara lain daya tarik fisik, cara berbicara yang menarik, keyakinan diri, penampilan pribadi yang mencerminkan kejujuran, dan sebagainya. Faktor lain pada sumber yang penting peranannya adalah penampilan yang menunjukkan peringkat kepakaran dan perhatian atau motivasi dalam penyampaian informasi. Kedua, komunikasi atau informasi (message) yang disampaikan. Informasi yang melibatkan emosi yang kuat akan lebih berpengaruh dari pada informasi yang bersifat netral. Demikian pula informasi yang mengemukakan argumentasi dua sisi (two-sided argument) dalam satu masalah, akan lebih berkesan dari pada informasi yang mengemukakan argumentasi satu sisi (one-sided argument). Sebagai contoh, kita menyampaikan kebaikan pendirian kita dalam suatu masalah, serta kelemahan pendirian pihak lain. Hal ini akan lebih berkesan dari pada menyampaikan kebaikan tentang pendirian kita saja, karena ada pembandingnya maka orang lain akan memilih mana yang paling baik dan menguntungkan. Faktor lain yaitu emosi yang dapat mempengaruhi perkembangan sikap seseorang yang mengutamakan norma kelompok. Kelompok atau oraganisasi dapat memberi kesan
4 - 34
Unit 4

kepada perkembangan sikap individu. Ide-ide yang berasal dari kelompok sendiri (ingroup source) akan lebih mudah diterima, walaupun dengan alasan yang lemah, dari pada ideide dari kelompok luar (outgroup source). Bahkan secara umum orang cenderung untuk mengkomunikasikan perilaku yang diharapakn dengan kelompoknya sendiri, dan perilaku yang tidak dapat diharapkan dari luar. Oleh karena itu, orang cenderung mengmbangkan “stereotype” berkaitan dengan kelompok. Ketiga, penerima (recipient). Faktor-faktor yang berkaitan dengan penerima yang dapat memberi pengaruh terhadap perkembangan sikap, antara lain: kepercayaan diri, kecemasan, dan depresi. Sebagai contoh, penerima yang cerdas lebih mudah memahami informasi yang kompleks. Dengan demikian informasi yang diterima akan lebih cepat memberi pengaruh terhadap perkembangan sikapnya, Sikapnya tersebut akan berubah sesuai dengan arah yang diharapkan oleh penyampai informasi, atau akan tetap, atau bertahan jika informasi yang disampaikan tidak sesuai dengan pertimbangan rasionalnya. Dilihat dari jenis kelamin, pada umumnya kaum wanita lebih mudah menerima pembujukan dari pada kaum lelaki. Dengan demikian kaum wanita akan lebih mudah berubah sikapnya dari pada kaum lelaki. Keempat, situasi atau konteks (context). Dalam realita kehidupan, banyak faktor yang berhubungan dengan situasi, yang dapat mempengaruhi keberkesanan pembujukan. Salah satu faktor penting yang dapat mempengaruhi keberkesanan adalah gangguan. Seandainya penerima sedang memberi perhatian kepada informasi pembujukan yang disampaikan, secara tibatiba ada gangguan, hal ini akan mempengaruhi keberkesanan informasi yang disampaikan. Informasi akan berkesan jika disampaikan dalam situasi yang netral. Kesan gangguan atas informasi yang disampaikan sebenarnya tergantung kepada tingkat perhatian penerima. Seandainya penerima memberi perhatian yang penuh terhadap gangguan, maka pengaruh pembujukan menjadi lemah atau bahkan tidak mempengaruhi sama sekali. Sebaliknya, jika penerima memberi perhatian yang lebih besar terhadap informasi

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 35

yang disampaikan, gangguan akan memperkuat pembujukan, dan akan memberi pengaruh terhadap perubahan sikap. b. Teori Fungsional (functional theory) Teori fungsional mengasumsikan bahwa manusia mempertahankan sikap yang sesuai dengan kebutuhan dirinya sendiri. Perubahan sikap terjadi dalam rangka mendukung suatu maksud atau tujuan yang ingin dicapainya. Berdasarkan teori ini, sikap merupakan alat untuk mencapai tujuan. Oleh karena itu, untuk merubah sikap seseorang, terlebih dahulu harus dipelajari dan diketahui kebutuhan khusus atau tujuan khusus yang ingin dicapai. Menurut teori fungsional, perubahan sikap terjadi untuk menyesuaikan dengan kebutuhan individu. Ada beberapa fungsi sikap dalam rangka memenuhi berbagai kebutuhan individu, antara lain: 1). Sebagai alat (instrumental), dengan perubahan sikap diharapkan akan memperoleh hadiah yang sebesar-besarnya (untuk mendukung sikap positif) dan hukuman yang sekecil-kecilnya untuk (mendukung sikap negatif). 2). Sebagai pertahanan diri (ego-defensive), perubahan sikap didasarkan pada keinginan seseorang untuk melindungi atau mempertahankan dirinya. 3). Sebagai pernyataan nilai (value-expressive), perubahan sikap didasarkan pada keinginan seseorang untuk menyatakan sikap yang selaras dengan nilai-nilai utama bagi dirinya. 4). Sebagai pengetahuan (knowledge), perubahan sikap didasarkan pada keperluan seseorang untuk mendapatkan informasi, dan menyusunnya dengan cara yang dapat memberi makna bagi dirinya, dalam rangka penyesuaian diri dan memberikan sumbangan untuk kebaikan lingkungan hidupnya c. Teori Pertimbangan Sosial (social judgement theory) Menurut teori ini, perubahan sikap merupakan suatu penafsiran kembali atau pendefisian kembali terhadap suatu obyek. Sikap adalah sebagai suatu daerah posisi dalam suatu skala, yang mencakup ruang gerak penerimaan (latitude of acceptance), ruang gerak tidak pasti (latitude of noncommitment), dan ruang gerak penolakan (latitude of rejection).

4 - 36

Unit 4

Proses perubahan sikap tergantung kepada keteguhan individu dalam berpegang pada suatu pandangan. Seandainya individu berpegang pada pandangan ekstrim dalam suatu hal, maka ruang gerak penerimaannya sempit. Oleh karena itu kemungkinan terjadinya perubahan sikap bagi individu bersangkutan adalah kecil. Sebaliknya individu yang tidak begitu kuat berpegang pada suatu pandangan memiliki ruang gerak penerimaan yang lebih luas. Semakin ruang gerak penerimaan seseorang, maka semakin besar pula kemungkinan terjadi perubahan sikap pada individu yang bersangkutan.

B. Hubungan Antara Sikap, Nilai, dan Perilaku
Hubungan antara sikap dengan nilai, sebagian pakar psikologi berpendapat bahwa nilai lebih bersifat global dari pada sikap. Pendapat lain mengatakan nilai merupakan sasaran yang lebih abstrak, yang ingin dicapai oleh seseorang. NIlai mendasari pandangan hidup seseorang. Oleh karena itu nilai tidak mempunyai obyek yang spesifik, seperti dalam sikap. Namun sangat penting peranannya dalam pembentukan sikap. Sejalan dengan pendapat-pendapat tersebut, nilai sebagai sasaran yang ingin dicapai, atau sebagai hal yang mendasari pandangan hidup seseorang, maka nilai menjadi kriteria atau ukuran yang bersifat abstrak dalam membuat pertimbangan atau keputusan. Dalam kaitannya dengan peranan itu, nilai menjadi kepercayaan normatif tentang apa yang disukai dan apa yang tidak disukai. Dengan demikian nilai mempengaruhi pembentukan dan arah sikap seseorang. Nilai juga dapat mempengaruhi perilaku dan perbuatan seseorang dengan mempengaruhi sikap dan penilaian terhadap konsekuensi dari pada perilaku dan perbuatan seseorang tersebut. Melalui proses seperti ini, nilai dapat dilihat sebagai kunci bagi lahirnya perilaku dan perbuatan seseorang. Oleh karena itu, pengajaran dan penanaman nilai merupakan hal penting dalam rangka pembinaan sikap dan kepribadian siswa. Perilaku (behavior), dapat didefinisikan sebagai proses memberi reaksi terhadap suatu stimulus dalam lingkungan, yangbermanfaat bagi kehidupan. Perilaku juga dapat diartikan sebagai suatu aktivitas anggota badan. Berdasar batasan ini perilaku selalu merujuk kepada kegiatan lahir, yang dapat diamati dengan pancaindera. Namun demikian perilaku juga dapat merujuk kepada aktivitas internal yang tidak dapat dilihat, misalnya berpikir. Perilaku dan sikap mempunyai hubungan yang sangat kuat. Sikap pada hakikatnya merupakan perilaku internal. Individu dapat mengekspresikan sikap sebagai perilaku internal

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 37

dalam bentuk perilaku eksternal. Misalnya perasaan suka atau kecenderungan setuju terhadap sesuatu obyek dapat diekspresikan dalam berbagai perilaku : mendukung, membantu, meniru, memuji, dan sebagainya. Nilai dan sikap merupakan dua faktor penting yang menentukan perilaku seseorang. Konsistensi hubungan antara sikap dan perilaku ditentukan oleh dua faktor, yaitu motivasi dan kesempatan Jika seseorang memiliki motivasi yang kuat untuk berpikir tentang sesuatu obyek serta memiliki kesempatan untuk berbuat, maka sikap akan memberi pengaruh kepada perilakunya. Pendapat tersebut sejalan dengan teori “reasoned action” yang menyatakan bahwa sikap dan nilai subyektif secara bersama-sama menentukan munculnya suatu perilaku. Jadi dapat disimpulkan bahwa antara nilai, sikap, dan perilaku itu sangat erat kaitannya. Nilai merupakan kepercayaan normatif, yang ikut menentukan apa yang disukai dan apa yang tidak disukai oleh seseorang, sehingga terbentuk sikapnya terhadap sesuatu obyak. Selanjutnya sikap akan mempengaruhi perilaku dan perbuatan seseorang. Namun demikian, seperti dijelaskan di atas bahwa konsistensi hubungannya antara sikap dan perilaku tersebut terjadi, jika terpenuhi syarat-syarat tertentu.

C. Penanaman Nilai dan Sikap dalam Pengajaran IPS
Penanaman sikap atau sikap mental yang baik melalui pengajaran IPS, tidak dapat dilepaskan dari mengajarkan nilai dan sistem nilai yang berlaku di masyarakat. Dengan kata lain , strategi pengajaran nilai dan sistem nilai pada IPS bertujuan untuk membina dan mengembangkan sikap mental yang baik. Materi dan pokok bahasan pada pengajaran IPS dengan menggunakan berbagai metode (multi metode), digunakan untuk membina penghayatan, kesadaran, dan pemilikan nilai-nilai yang baik pada diri siswa. Dengan terbinanya nilai-nilai secara baik dan terarah pada mereka, sikap mentalnya juga akan menjadi positif terhadap rangsangan dari lingkungannya, sehingga tingkah laku dan tindakannya tidak menyimpang dari nilai-nilai yang luhur. Dengan demikian tingkah laku dan tindakannya tadi selalu akan dilandasi oleh tanggung jawab terhadap dirinya sendiri dan terhadap lingkungannya. Penanaman nilai dan sikap pada pengajaran IPS hendaknya dipersiapkan dan dirancang berkesinambungan dengan penekanan pada setiap tingkat yang berbeda. Semakin tinggi jenjangnya semakin besar unsur pemahaman dan pertanggungjawabannya. Pengajaran IPS dilaksanakan dalam waktu yang terbatas, sehingga tidak mungkin dapat memperkenalkan seluruh nilai- nilai kehidupan manusia kepada siswa. Oleh karena itu nilai-nilai yang akan
4 - 38
Unit 4

ditanamkan kepada siswa merupakan nilai-nilai yang pokok dan mendasar bagi kehidupan manusia. Menurut Paul Suparno, SJ. sikap dan tingkah laku yang berlaku umum, yang lebih mengembangkan nilai kemanusiaan dan mengembangkan kesatuan sebagai warga masyarakat perlu mendapatkan tekanan. Beberapa sikap dan tingkah laku itu antara lain sebagai berikut: (Paul Suparno, SJ. 2001) 1. Sikap penghargaan kepada setiap manusia Penghargaan bahwa pribadi manusia itu bernilai, tidak boleh direndahkan atau disingkirkan tetapi harus dikembangkan. Setiap manusia , siapapun orangnya adalah bernilai, inilah yang menjadi hak asasi manusia, dan sikap ini harus dipunyai. Oleh karena itu tindakan meremehkan, menghina, merendahkan, apalagi mengganggu kebahagiaan orang lain dianggap tidak baik. Dalam wujud tindakan, misalnya siswa saling menghargai temannya, tidak menjelekkan temannya dan sebagainya. 2. Sikap tenggang rasa, jujur, berlaku adil, suka mengabdi, ramah, setia, sopan, dan tepat janji Sikap ini jelas membantu orang dalam berhubungan dengan orang lain dan hidup bersama orang lain. 3. Sikap demokratis dan menghargai gagasan orang lain serta mau hidup bersama orang lain yang berbeda Sikap ini jelas sangat membantu kita menjadi manusia, karena memanusiakan manusia lain. Bagi negara Indonesia yang sedang mencari bentuk demokrasi, sikap ini sangat jelas diperlukan. Apalagi sikap rela hidup bersama, meskipun lain gagasan, lain idiologi perlu ditekankan. Kita rela hidup besama dalam pebedaan karena perbedaan adalah keadaan asasi kita 4. Kebebasan dan tanggung jawab Sikap manusia sebagai pribadi adalah ia mempunyai kebebasan untuk mengungkapkan dirinya dan bertanggung jawab terhadap ungkapannya. Sikap ini berlaku baik terhadap dirinya sendiri, terhadap orang lain maupun terhadap alam dan Tuhan. Sikap ini jelas diwujudkan dalam kebebasan mimbar, kebebasan berbicara, kebebasan untuk mengungkapkan gagasan dan tanggung jawab. Siswa diajak bertanggung jawab terhadap tindakannya dan tidak lari dari tanggung jawab.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 39

5. Penghargaan terhadap alam Alam diciptakan untuk dimanfaatkan oleh manusia agar dapat hidup bahagia. Berkenaan dengan hal tersebut penggunaan alam hanya untuk dirinya sendiri tidak dibenarkan. Termasuk juga pengrusakan alam yang hanya dapat memberikan kehidupan kepada segelintir orang juga tidak benar. Keserakahan dalam penggunaan alam adalah kesalahan. 6. Penghormatan kepada Sang Pencipta Sebagai makhluk kita menghormati Sang Pencipta. Kita melalui penghayatan iman,siswa diajak untuk menghormati dan memuji Sang Pencipta , dan pujian itu dapat diwujudkan dalam sikap berbaik kepada semua makluk ciptaan, termasuk pada diri sendiri. Sikap menghargai iman orang lain, menghargai bentuk iman orang lain, menghargai budaya orang lain perlu dikembangkan dalam kerangka rela hidup saling membantu dan menerima orang lain. 7. Beberapa sikap pengembangan sebagai pribadi manusia seperti disiplin, bijaksana, cermat, mandiri, percaya diri, semuanya lebih menunjang penyempurnaan diri pribadi. Meskipun hal-hal itu tidak langsung berkaitan dengan orang lain, tetapi membantu dalam kerja sama dengan orang lain. Sikap mental dan tingkah laku tersebut di atas harus selalu dikembangkan. Dalam pengembangannya harus dijiwai oleh nilai-nilai yang luhur dan latihan mengungkapkan sikap mental secara baik, terarah dan terpuji. Kesadaran dan penghayatan siswa terhadap nilai yang menjadi landasan dan falsafah hidup bangsa Indonesia harus ditanamkan secara berkesinambungan, sehingga sikap mental siswa menjadi benar-benar memancarkan kebenaran, keluhuran, dan tanggung jawab. Penanaman nilai dan sikap ini harus sudah dimulai sejak kecil (TK, SD), dan berkelanjutan pada jenjang berikut/diatasnya. Pada jenjang SD, siswa harus diperkenalkan pada proses pengembangan pemahaman alasan-alasan akan nilai-nilai yang diperkenalkan. Pada siswa kelas rendah, unsur-unsur permainan dan penanaman nilai tidak boleh dilupakan. Sebab pada tahap ini, siswa harus dikondisikan merasa senang dalam hidup bersama, bersosialisai, dan mulai mengenal ilmu pengetahuan. Kegiatan yang dapat diperkenalkan antara lain: mengunjungi musium, kebun binatang, tempattempat bersejarah, dan mengenal lingkungan alam. Ilmu pengetahuan haruslah dicintai bukan ditakuti dan menjadi ancaman bagi siswa.
4 - 40
Unit 4

Nilai-nilai yang ditanamkan kepada siswa harus semakin diperdalam dengan cara memperkenalkan mengapa nilai-nilai itu ditanamkan. Tahap demi tahap mulai dikembangkan unsur pemahaman kepada diri siswa, nilai-nilai kejujuran, keadilan, kepahlawanan harus sudah mulai diperkenalkan dan harus mendapat tekanan serta perhatian. Ceritera dan dongeng dapat menjadi sarana yang baik untuk pengenalan dan penanaman nilai-nilai tersebut. Pada kelas tinggi, harus ditambah porsi pemahamannya, kegiatan-kegiatannya harus dipilih yang dapat membangun sikap tanggung jawab, keteraturan, kebersamaan dalam kelompok yang saling membantu. Pemberian tugas baik yang bersifat individu maupun kelompok, diskusi, dan tanya jawab merupakan metode yang cocok untuk menanamkan nilai dan sikap dalam pengajaran IPS. Pada jenjang Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama, nilai dan sikap yang ditanamkan harus disampaikan dengan argumentasi yang rasional. Kegiatan-kegiatan yang dijalankan harus diarahkan pada pembentukan sikap pribadi dalam kebersamaan yang dilandasi dengan pemikiran matang dan mendalam. Pada jenjang ini ditanamkan tanggung jawab sosial selain tanggung jawab pribadi dalam kegiatan kelompok yang terarah. Penanaman nilai dan sikap dalam pengajaran IPS dapat ditempuh dengan cara pemberian tugas, diskusi, dan tanya jawab. Satu hal yang tidak boleh dilupakan adalah nilai dan sikap yang telah tertanam sejak SD harus semakin diperdalam sampai suatu keyakinan bahwa apa yang telah diajarkan dan dilaksanakan adalah baik. Dengan demikian diharapkan nilainilai dan sikap yang ditanamkan sudah menjadi suatu kebiasaan yang sudah diyakini kebenarannya. Pada jenjang Sekolah Menengah Umum (SMU), porsi pengembangan nilai dan sikap lebih kecil dibandingkan porsi pengembangan akademis. Ini bukan berarti nilai dan sikap yang telah diperoleh melalui pengajaran IPS di SD dan SLTP ditinggalkan, melainkan harus semakin dihayati dengan kesadaran dan pengertian yang mendalam. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan dalam proses belajar mengajar harus semakin mengembangkan pola pemikiran dan pendalaman nilainilai kehidupan. Pada jenjang Perguruan Tinggi, yang harus dikembangkan adalah aspek akademis secara tuntas. Ini berarti bahwa penanaman nilai-nilai hidup dan pembentukan sikap hidup diharapkan telah purna pada jenjang SMU. Pada jenjang ini harus dikembangkan pendalaman secara ilmiah akan nilai-nilai hidup manusia dengan pertanggungjawaban yang mendalam dan ilmiah. Penanamam nilai dan sikap kepada siswa itu penting, ungkapan ini senada dengan tujuan pengajaran IPS yang selain mengembangkan pengetahuan juga

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 41

mengembangkan keterampilan, dan menanamkan nilai dan sikap kepada siswa. Leonard Kenworthy dalam (Kosasih Djahiri dan Fatimah Ma’mun.1978/1979:107). mengemukakan rumus sebagai berikut:
P (Pengetahuan) + S (Sikap) + K (Keterampilan) = B (Behavior = kelakuan)

Hal ini menggambarkan bahwa sikap lahir secara bersamaan dan satu sama lain tidak dapat dipisah-pisahkan. Bila keempat aspek tersebut mampu kita ajarkan atau kita bina kepada siswa maka sikap seseorang akan terlatih dan terbina pula. Namun harus kita sadari bahwa tidak selamanya kita dapat mengajarkan keempat aspek itu dalam pengajaran suatu konsep. Hal itu dapat diatasi dengan menggunakan teknik dan langkah tertentu, nilai-nilai sopan santun, baik dan buruk, adil dan tidak adil dan sebagainya dapat ditanamkan kepada siswa dengan cara menimbulkan kesadaran siswa sendiri dan melalui cara-cara kritis rasional dalam proses belajar mengajar dan ditanamkan secara bertahap. Penanaman nilai melalui drilling atau hafalan semata tidaklah tepat, sebab siswa menerima suatu nilai hanya sebagai pengetahuan yang disimpannya dalam benaknya atau berusaha kearah merubah sikap dengan secara terpaksa, semu atau pura-pura tanpa keyakinan. Pengajaran nilai dan sikap hendaknya benar-benar mampu menyentuh kesadaran nilai siswa itu sendiri dan tertanam melalui logika pembenaran yang dapat diterima siswa itu, sehingga nilai-nilai tersebut menjadi milik dan keyakinan yang tidak mudah berubah. Pengajaran IPS yang pada hakekatnya adalah pengajaran yang mensosialkan diri dan pribadi siswa. Dengan demikian siswa dengan segala kepribadiannya atau sikapnya hendaknya mampu meresapi (menghayati), mengadaptasi (menerima) dan mempraktekkan nilai-nilai umum yang berlaku di masyarakat. Setiap konsep/topik/tema/pelajaran IPS memiliki nilai-nilai tertentu yang oleh siswa perlu dikaji, diolah dan ditelaah dan cocok dengan dirinya, diproses menjadi miliknya untuk kemudian digunakan sebagai pola atau barometer perbuatannya dalam hidupnya. Kalau nilai dan sikap tersebut memang dianggap baik untuk orang lain, maka dapat dikomunikasikan dan disebarluaskan kepada orang lain dengan cara yang wajar.

4 - 42

Unit 4

Latihan
1. Cobalah Anda jelaskan tentang perbedaan antara nilai dan sikap! 2. Dalam rangka pembentukan sikan siswa ada tiga model, coba Anda sebutkan dan jelaskan masing-masing! 3. Teori perubahan sikap itu ada beberapa macam. Cobalah jelaskan tentang perubahan sikap menurut teori fungsional 4. Antara nilai, sikap, dan perilaku itu sangat erat kaitannya. Jelaskanlah apa maksudnya! 5. Anda sebagai guru SD, bagaimana sebaiknya cara yang Anda tempuh untuk menanamkan nilai dan sikap kepada anak didiknya?

Rambu-rambu Jawaban
1. Nilai merupakan ukuran tentang baik-buruk, tentang tata-laku yang telah mendalam dalam kehidupan masyarakat. Nilai merupakan pencerminan budaya suatu kelompok masyarakat. Sistem nilai, merupakan pedoman kehidupan bermasyarakat yang lebih tinggi tingkatnya dari pada norma sosial, karena norma sosial itu juga bersumber dan berpedoman kepada sistem nilai. Sikap atau sikap mental adanya pada diri seseorang. Sikap mental merupakan reaksi emosional seseorang terhadap lingkungannya, baik secara positif maupun negatif, baik berkenaan dengan persetujuan maupun penolakan tentang kondisi sosial yang dialaminya. Lebih jelasnya bacalah kembali tentang nilai dan sikap padan sub unit 4.2. 2. Tiga model tersebut adalah mengamati dan meniru, menerima penguatan, menerima informasi verbal. Model-model ini adalah sesuai dengan kepentingan penerapan dalam dunia pendidikan. Uraian lebih lanjut tentang model-model pembentukan sikap, dapat Anda baca pada sub unit 4.2 tentang pembentukan sikap. 3. Perubahan sikap menurut teori fungsional, perubahan sikap untuk menyesuiakan dengan kebutuhan individu, oleh karena itu sikap merupakan alat untuk mencapai tujuan yaitu: sikap sebagai alat instrumental, sebagai pertahanan diri, sebagai pernyataan nilai, dan sebagai pengetahuan. Untuk lebih jelasnya bacalah teori fungsional pada uraian tentang teori perubahan sikap pada sub unit 4.2.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 43

4. Kaitan antara nilai, sikap, dan perilaku adalah nilai merupakan kepercayaan normatif, yang ikut menentukan apa yang disukai dan apa yang tidak disukai oleh seseorang, sehingga terbentuk sikapnya terhadap sesuatu obyak. Selanjutnya sikap akan mempengaruhi perilaku dan perbuatan seseorang. Namun demikian, seperti dijelaskan di atas bahwa konsistensi hubungannya antara sikap dan perilaku tersebut terjadi, jika terpenuhi syarat-syarat tertentu. Lebih jelasnya bacalah sub unit 4.2 tentang kaitan nilai, sikap, dan perilaku. 5. Dengan cara dipersiapkan dan dirancang berkesinambungan dengan penekanan pada setiap tingkat yang berbeda. Semakin tinggi jenjangnya semakin besar unsur pemahaman dan pertanggungjawabannya. Pengajaran IPS dilaksanakan dalam waktu yang terbatas, sehingga tidak mungkin dapat memperkenalkan seluruh nilai- nilai kehidupan manusia kepada siswa. Oleh karena itu nilai-nilai yang akan ditanamkan kepada siswa merupakan nilai-nilai yang pokok dan mendasar bagi kehidupan manusia. Penjelasan lebih lanjut dapat Anda baca kembali tentang penanaman nilai dan sikap dari jenjang SD sampai perguruan tinggi.

Rangkuman
1. Nilai merupakan ukuran baik dan buruk tentang tingkah laku yang dianut seseorang dalam kehidupan masyarakat. Sistem nilai budaya merupakan pedoman tertinggi bagi manusia. Sistem nilai tidak hanya mempengaruhi tingkah laku dan tindakan seseorang, tetapi dapat menjadi dasar untuk mencapai tujuan hidup. 2. Sikap/sikap mental melekat pada diri seseorang dan merupakan reaksi emosional seseorang terhadap lingkungannya baik secara positif maupun negatif. Sikap mental sangat dipengaruhi oleh nilai, pengalaman, dan pendidikan. Oleh karena itu IPS dapat dijadikan sarana untuk membina sikap mental siswa. 3. Dalam rangka membentuk sikap mental siswa ada tiga model, yaitu: mengamati dan meniru, menerima penguatan, dan menerima informasi verbal. 4. Nilai dan sikap merupakan dua faktor penting yang menentukan perilaku seseorang. Konsistensi hubungan antara sikap dan perilaku ditentukan oleh dua faktor, yaitu kesempatan dan motivasi

4 - 44

Unit 4

5. Penanaman nilai dan sikap pada pengajaran IPS hendaknya dipersiapkan dan dirancang berkesinambungan dengan penekanan pada setiap tingkat yang berbeda. Semakin tinggi jenjangnya semakin besar unsur pemahaman dan pertanggungjawabannya. Namun dalam pembelajaran IPS tidak mungkin dapat memperkenalkan seluruh nilai- nilai kehidupan manusia kepada siswa. Oleh karena itu nilai-nilai yang akan ditanamkan kepada siswa merupakan nilai-nilai yang pokok dan mendasar bagi kehidupan manusia

Tes Formatif 2
1. Definisi tentang nilai ada bermacam-macam. Menurut Fraenkel, nilai adalah merupakan …. A. standart tingkah laku B. kepercayaan dan keyakinan C. norma/kepatuhan yang dianut oleh masyarakat D. standar pola-pola pikiran yang membimbing seseorang 2. Nilai yang berkaitan dengan gaya perilaku, dan dipandang sebagai nilai yang sesuai/berharga, disebut nilai …. A. instrumental B. terminal C. fundamental D. fungsional 3. Menurut Koentjaraningrat, nilai budaya itu berfungsi, sebagai …. A. pedomsn hidup manusia B. pedoman perilaku manusia C. dasar pola tindakan manusia D. ukuran tinggi rendahnya kebudayaan manusia 4. Dalam perkembangannya yang terakhir, para pakar psikologi sosial sependapat bahwa sikap itu terdiri dari seperti dibawah ini, kecuali …. A. kognitif B. afektif C. psikomotorik D. konatif

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 45

5. Dibawah ini merupakan model-model belajar dalam rangka pembentukan sikap, kecuali …. A. mengamati dan meniru B. menerima penguatan C. memberi contoh keteladanan D. menerima informasi verbal 6. Teori yang mengasumsikan bahwa manusia mempertahankan sikap yang sesuai dengan kebutuhan dirinya, adalah…. A. teori pembelajaran B. teori fungsional C. teori perkembangan sosial D. teori konsistensi 7. Program Yale, menyatakan bahwa salah satu unsur yang dapat mempengaruhi sikap seseorang adalah …. A. simpati B. assimilasi C. empati D. pembujukan 8. Konsistensi hubungan antara sikap dan perilaku ditentukan oleh faktor …. A. kesempatan B. kecerdasan C. keterampilan personal D. keterampilan social 9. Tujuan penanaman nilai dan sikap dalam pembelajaran IPS adalah …. A. membentuk watak dan sikap yang baik B. membina dan mengembangkan sikap mental yang baik C. mengenalkan etika dan norma dalam kehidupan D. mengembangkan perilaku social

4 - 46

Unit 4

10.

A. B. C. D.

Apabila guru menjelaskan dengan memberi contoh tentang pentingnya hidup bersama, meskipun lain gagasan dan lain ide. Dalam hal ini berarti guru telah mengembangkan sikap …. demokratis toleransi disiplin tanggungjawab

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif sub unit 4,2 yang terdapat di bagian akhir unit 4 ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan sub unit 4.2.

Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan : 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Jika Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan unit selanjutnya. Bagus! Tetapi jika tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengualangi kegiatan belajar sub unit 4.2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 47

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. B = pengalaman tentang alam lingkungan dan kehidupan manusia tidak dapat lepas dari kehidupan sehari-hari 2. D =luasnya pengalaman yang bermakna tentang lingkungan manusia dan lingkungan alam 3. B = kesatuan yang memiliki karakter tersendiri 4. C = kebutuhan udara 5. C = merupakan peristiwa yang diwarnai oleh lingkungan geografi dan jenis perilaku manusia 6. B = konsep ekonomi 7. D = sejarah evolusi manusia 8. A = segala tingkah laku manusia 9. C = kompetisi 10. A = kompetisi

Tes Formatif 2
1. A 2. A 3. B 4. D 5. C 6. B 7. D 8. A 9. B 10. A =standart tingkah laku =Instrumental =pedoman perilaku manusia =konatif =memberi contoh keteladanan =teori fungsional =pembujukan =kesempatan =membina dan mengembangkan sikap mental yang baik =demokratis

4 - 48

Unit 4

Daftar Pustaka
Bimo Walgito. (1983). Psikologi Sosial, Suatu Pengantar. Yogyakarta ; Fakultas Psikologi UGM. Djojo Suradisastra, dkk. (1991/1992). Pendidikan IPS III. Jakarta ; Proyek Pembinaan Tenaga Kependidikan Ditjen Dikti. Dwi Siswoyo, dkk. 2005. Metode Pengembangan Moral Anak Pra Sekolah. Yogyakarta: Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Yogyakarta Fisher. H. TH. 1980. Pengantar Anthropologi Kebudayaan Indonesia. (Terjemahan Anas Makruf). Jakarta : P.T. Pembangunan Hidayati. 2002. Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Di Sekolah Dasar. Yogyakarta: Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Yogyakarta Husein Achmad, dkk. (1982). Konsep-konsep Ilmu Pengetahuan Sosial. Yogyakarta ; FKIS IKIP. Kardiyono. (1980). Mengajar Konsep Ilmu Pengetahuan Sosial. Jakarta ; P3G Departemen P dan K. Koentjaraningrat. 2002. Pengantar Ilmu Anthropologi. Yogyakarta: Rineka Cipta Kosasih Djahiri dan Fatimah Ma’mun. (1978/1979). Pengajaran Studi Sosial / Ilmu Pengetahuan Sosial. Bandung ; LPP-IPS IKIP. Kurikulum 2004. 2003. Standar Kompetensi Mata Pelajaran Pengetahuan Sosial. Jakarta: Depdiknas. Margaret M. Poloma.1999. Sosiologi Kotemporer. Jakarta: P.T. Raja Grafindo Persada Nursid Sumaatmadja. (1980). Metodologi Pengajaran Ilmu Pengetahuan Sosial. Bandung ; Alumni. Paul Suparno, SJ,dkk. (2001). Mendalami Pendidikan Budi Pekerti di Sekolah. (Makalah Seminar). Yogyakarta ; Kanisius. Paul Suparno, SJ, dkk.. 2002. Pendidikan Budi Pekerti di Sekolah. Yogyakarta: Kanisius Seamolec. 2006. Kapita Selekta Pembelajaran Di Sekolah Dasar. Jakarta: Depdiknas Siti Partini Suardiman. (1984). Psikologi Sosial. Jakarta ; Studying. Suwardi Endraswara. 2003. Budi Pekerti dalam Budaya Jawa. Yogyakarta: P.T. HaninditaGraha Widya

Pengembangan Pendidikan IPS SD

4 - 49

Glosarium
bio-sosial distribusi = kehidupan sosial = penyaluran (pengiriman, pembagian) kepada beberapa orang atau ke beberapa tempat etika = ilmu tentang apa yang baik dan apa yang buruk dan tentang hak dan kewajiban moral (akhlak) etnografi = deskripsi tentang kebudayaan suku-suku bangsa atau ilmu tentang pelukisan kebudayaan suku-suku bangsa yang hidup di muka bumi angsur dan perlahan-lahan atau sedikit demi sedikit. Fenomena = hal-hal yang dapat disaksikan dengan pancaindera dan dapat diterapkan serta dinilai secara ilmiah Holistic = berhubungan dengan sistem keseluruhan sebagai suatu kesatuan lebih dari pada sekadar kumpulan bagian Humanity = bersifat kemanusiaan Interdepedensi = saling ketergantungan Intervensi = campur tangan dalam perselisihan antara dua belah pihak (orang, golongan, negara) Klimatologi = ilmu tentang iklim atau ilmu tentang sebab-sebab terjadinya, ciri-cirinya dan pengaruh iklim terhadap bentuk fisik dan kehidupan di berbagai negara yang berbeda Prediksi = ramalan atau perkiraan sosio-budaya = kehidupan yang berhubungan dengan budaya masyarakat unggah-ungguh = etika atau tata pergaulan dalam masyarakat. Misalnya orang yang lebih muda harus menghormati orang yang lebih tua.

4 - 50

Unit 4

Unit

5

MASALAH-MASALAH SOSIAL
Mujinem Hidayati Pendahuluan

M

anusia adalah makhluk monodualis yaitu makhluk yang terdiri dari beberapa kodrat tetapi merupakan satu kesatuan secara utuh. Manusia terdiri dari susunan kodrat yaitu, jiwa dan raga; sifat kodrat yaitu, sebagai makhluk individu sekaligus sebagai makhluk sosial; dan kedudukan kodrat yaitu, sebagai makhluk Tuhan dan makhluk yang berdiri sendiri. Dalam bahan ajar unit-5 akan dibahas lebih jauh tentang sifat kodrat manusia sebagai makhluk sosial. Manusia dikatakan sebagai makhluk sosial karena setiap individu berkepentingan dengan individu-individu lain dalam lingkungan kelompoknya sendiri maupun di luar kelompoknya. Dalam kehidupan sehari-hari rasa berkepentingan itu tersalurkan melalui proses sosialisasi dan interaksi sosial, yang dalam perkembangannya mengalami berbagai keadaan. Apa yang dimaksud dengan proses sosialisasi dan interaksi sosial? Agar Anda dapat lebih memahami, silahkan mengikuti penjelasan berikut ini. Seorang bayi dilahirkan pada keluarga tertentu. Biasanya perkenalan pertama dengan lingkungannya dimulai dari keluarga, yang terdiri atas ayah, ibu, dan kalau ada pengasuh serta kalau ada lagi kakak-kakaknya. Dari mereka si bayi akan memperoleh rasa kasih sayang, perlindungan, dan pemeliharaan yang pertama. Bayi itu pada umumnya belum segera memberikan reaksi terhadap segala perlakuan yang diberikan padanya. Apabila ada, sifatnya hanya kebetulan saja. Baru kemudian reaksi itu menjadi disengaja dan berkembang menjadi kebiasaan. Di sinilah proses sosialisasi bagi si bayi itu berlangsung. Ayah, ibu, dan semua anggota keluarga mencurahkan perhatiannya untuk anak. Dari merekalah diperoleh dasar-dasar dan pola pergaulan hidup. Tutur kata dan perilaku mereka menjadi contoh yang “memperlancar” berlangsungnya proses sosialisasi, baik menyangkut kedisiplinan, kesopanan,
Pengembangan Pendidikan IPS SD

5-1

maupun nilai-nilai yang secara wajar ditiru oleh anak. Kedisiplinan dapat dilihat misalnya, dalam hal waktu makan, bermain, tidur, dan sebagainya. Setelah pergaulannya menjadi bertambah meluas ke luar rumah, ia bermain dengan sahabat-sahabatnya yang baru, baik yang sebaya maupun yang berbeda usia. Di situ ia belajar menyesuaikan diri dengan lingkungan. Apabila sudah cukup matang untuk masuk sekolah, maka sahabat-sahabatnya menjadi bertambah banyak dan penyesuaian diripun menjadi semakin luas, bukan saja dalam tutur kata dan perilaku, melainkan juga dalam berpikir. Apabila di rumahnya ada televisi, maka acara-acara di televisi juga akan menambah pengetahuannya. Jika anak senang membaca, maka wawasannya menjadi bertambah luas lagi. Di masa remaja, anak menghadapi berbagai masalah yang harus diatasi. Ia berhadapan dengan norma-norma sosial yang berlaku secara umum dalam masyarakat, yang semuanya memerlukan penyesuaian. Apabila sudah memasuki dunia kerja, maka berbagai orang di tempat kerjanya perlu diperlakukan secara arif, agar ia merasa betah dengan pilihan kerjanya. Jika sudah bersuami atau beristri, maka penyesuaian diri terhadap pasangannya juga merupakan upaya yang tidak mudah. Dua pribadi yang berbeda kemudian menyatu menjadi pasangan suami istri memerlukan tekad yang teguh. Selain itu juga diperlukan usaha yang kuat untuk saling mengerti satu sama lain, serta saling menerima dan memberi. Apabila kemudian lahir seorang anak, maka tanggung jawab sebagai orang tua menjadi bertambah besar lagi. Hal ini pun tetap menuntut penyesuaian diri sampai pada suatu ketika anak-anaknya dapat berdiri sendiri. Dalam penyesuaian diri sejak bayi sampai dengan usia lanjut itu berlangsung proses sosialisasi. Jadi dapat dikatakan bahwa proses sosialisasi itu merupakan proses pembelajaran anak untuk membentuk kepribadiannya. Adapun yang dimaksud dengan interaksi sosial adalah bentuk-bentuk yang terjadi apabila individu-individu ataupun kelompok individu dalam masyarakat itu mengadakan hubungan satu sama lain (Suradisastra, 1992/1993: 8-11). Tanpa interaksi sosial tidak mungkin terjadi kehidupan bersama yang terwujud dalam pergaulan. Pergaulan hidup terjadi apabila para anggota masyarakat bekerja sama, saling bicara, saling berbagi pengalaman, bahkan dapat juga terjadi persaingan. Interaksi sosial merupakan dasar dari proses sosial, suatu pengertian yang mengacu pada hubungan-hubungan sosial yang dinamis. Dapat dikatakan bahwa bentuk umum proses sosial adalah interaksi sosial dan interaksi sosial merupakan syarat utama terjadinya aktivitas-aktivitas sosial.

5 - 2 Unit 5

Sebagai gambaran, coba Anda bayangkan apabila anda bertemu dengan seseorang, katakanlah orang tersebut pernah Anda kenali, tetapi lupa namanya dan di mana pernah bertemu, demikian juga halnya orang tersebut terhadap anda. Kira-kira apa yang Anda berdua lakukan? Mungkin Anda berdua saling menyapa, kemudian berjabat tangan, saling bicara, dan sebagainya. Aktivitas Anda berdua itulah merupakan bentuk-bentuk interaksi sosial. Tidak selamanya proses sosialisasi dan interaksi sosial berjalan secara mulus, karena setiap individu memiliki cipta, rasa, dan karsa yang tidak sama dengan individu-individu yang lain. Oleh karena itu kadang-kadang terjadi perbedaan kepentingan antara individu yang satu dengan individu yang lain. Dengan demikian dalam kenyataan hidup biasanya kita dihadapkan pada pilihan yang berbeda-beda, misalnya kerjasama (cooperation), persaingan (competition), pertikaian (conflict), dan akomodasi. Sebagai contoh perhatikan perilaku interaksi sosial berikut ini. Dalam suatu kelas di Sekolah Dasar (SD) terdapat 40 orang siswa. Kelas ini merupakan kelompok yang memiliki beberapa kesamaan. Sebagai makhluk sosial di dalam kelas ini terjadi interaksi sosial dan di dalamnya ada yang sifatnya bekerja sama, ada yang bersaingan, bahkan pernah terdapat pertentangan serius diantara siswa-siswa tertentu. Pertentangan itu menjurus pada bentrokan fisik. Sebagai guru, Anda berusaha mendamaikan dan mereka pada akhirnya berdamai. Namun demikian ternyata perdamaian hanya diterima oleh kedua belah pihak yang bertikai hanya sementara waktu saja. Bagaimana tanggapan Anda sebagai guru terhadap empat hal yaitu bekerja sama (cooperation), persaingan (competition), pertikaian (conflict), dan akomodasi? Tentunya keempat bentuk interaksi sosial tersebut tidak perlu merupakan kontinuitas, artinya bahwa interaksi itu dimulai dari bekerja sama, dilanjutkan dengan persaingan dan memuncak menjadi pertikaian, akhirnya mengalami proses akomodasi. Manusia sebagai makhluk individu dalam hidup bermasyarakat tentunya akan menentukan pilihan-pilihannya sendiri yang kadang-kadang berbeda dengan individu-individu yang lain. Perbedaan-perbedaan inilah yang biasanya akan menimbulkan suatu masalah dalam masyarakat, dan disebut dengan masalah sosial. Dengan kata lain, manusia yang mempunyai kodrat sebagai makhluk sosial, dalam hidup bermasyarakat tentu mengalami proses sosialisasi maupun

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5-3

interaksi sosial. Dalam proses sosialisasi dan interaksi sosial tersebut sangat mungkin muncul adanya masalah sosial. Pada bahan ajar unit-5 ini akan diuraikan tentang: 1. masalah-masalah sosial, 2. sebab-sebab timbulnya masalah sosial, 3. jenis-jenis masalah sosial, 4. teori sosial, 5. masalah sosial di lingkungan sekitar baik lokal, nasional, maupun internasional dan 6. beberapa pendekatan pemecahan masalah sosial. Pembahasan materi ini terkait dengan ilmu-ilmu sosiologi, antropologi, psikologi, geografi, dan humaniora. Media yang digunakan adalah bahan ajar cetak dan non cetak (Web). Oleh karena itu untuk mendalami materi ini Anda harus juga mencari informasi melalui internet. Setelah menguasai bahan ajar unit-5, Anda diharapkan dapat: 1. menjelaskan tentang pengertian atau konsep masalah sosial 2. menjelaskan sebab-sebab timbulnya masalah sosial 3. mengidentifikasi jenis-jenis masalah sosial 4. menjelaskan teori-teori sosial dan penerapannya 5. menjelaskan masalah-masalah sosial di lingkungan sekitar baik yang bersifat lokal, nasional, maupun internasional 6. menerapkan pendekatan/metode pemecahan masalah ke dalam kehidupan sehari-hari baik masalah sosial yang bersifat lokal, nasional maupun internasional. Untuk membantu Anda menguasai keseluruhan materi, maka bahan ajar unit-5, akan disajikan dengan pokok bahasan, sebagai berikut : 1. pengertian atau konsep masalah sosial 2. sebab-sebab timbulnya masalah sosial 3. jenis-jenis masalah sosial 4. teori-teori sosial 5. masalah-masalah sosial di lingkungan sekitar baik yang bersifat lokal, nasional, maupun internasional 6. pendekatan dan pemecahan masalah sosial

5 - 4 Unit 5

Sebagai pedoman Anda mempelajari bahan ajar unit-5 ikutilah beberapa petunjuk belajar berikut ini: 1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan, pahami betul isinya, apa tujuan mempelajari unit ini, dan bagaiana cara mempelajarinya. 2. Bacalah bagian demi bagian, temukan kata kunci, kemudian berilah tanda atau digarisbawahi 3. Pahami pengertian demi pengertian dari materi unit ini melalui pemahaman sendiri atau diskusi kelompok dengan teman sejawat 4. Mantapkan pemahaman Anda melalui diskusi dengan teman atau tutor pada waktu tutorial tatap muka.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5-5

Subunit 1 Masalah-Masalah Sosial
A. Konsep/Pengertian Masalah Sosial
erbicara mengenai konsep/pengertian masalah sosial tidak dapat lepas dengan konsep das sollen dan das sein. Apa yang dimaksud dengan konsep tersebut, silahkan Anda menyimak penjelasan berikut ini. Manusia sebagai makhluk sosial dalam kehidupannya mengalami interaksi antara individu yang satu dengan individu yang lain. Dalam interaksinya, manusia mengalami berbagai keadaan dan gejala yang sangat bervariasi, karena setiap individu mempunyai keinginan sendiri-sendiri. Pada umumnya keadaan yang menjadi dambaan masyarakat luas adalah terciptanya suatu interaksi yang harmonis diantara sesama anggota masyarakat. Misalnya, pada hari Minggu di dusun Karangmojo akan mengadakan kerja bakti membersihkan jalan. Kerja bakti tersebut diharapkan dikerjakan oleh kaum laki-laki dari pemuda sampai orang tua. Mereka membersihkan saluran air, pohon-pohon yang mengganggu kawat lisrik, membersihkan rumputrumput liar di tepi jalan, dan sebagainya. Sementara itu ibu-ibu atau kaum perempuan juga ikut membantu, misalnya menyapu, membawakan makanan dan minuman. Setelah mereka merasa lelah, maka mereka akan beristirahat sambil makan dan minum bersama-sama, baik kaum laki-laki maupun kaum perempuan. Suasana sangat akrab dan mereka bergembira bersama. Keadaan seperti itu kelihatannya sangat diinginkan dalam kehidupan bermasyarakat. Keadaan yang menjadi keinginan dan menjadi harapan itulah yang disebut dengan das sollen, yaitu apa yang seharusnya terjadi. Namun pada kenyataannya tidak semua gejala berlangsung secara normal sebagaimana yang dikehendaki oleh warga masyarakat yang bersangkutan. Gejala yang berlangsung secara nyata inilah yang dinamakan dengan das sein. Antara das sollen dengan das sein tidak selalu terjadi kesesuaian. Kesenjangan diantara keduanya itulah yang dinamakan dengan masalah, atau apa yang seharusnya tidak sama dengan apa yang senyatanya. Apabila kesenjangan itu berlarut-larut, maka hal itu bisa dikategorikan dalam masalah sosial.
5 - 6 Unit 5

B

Masalah sosial berkaitan dengan ukuran tentang nilai-nilai dan norma-norma sosial yang berlaku dalam kehidupan masyarakat. Setiap masyarakat tentu saja memiliki ukuran tentang nilai dan norma sendiri-sendiri yang berbeda dengan nilai dan norma yang berlaku dalam masyarakat yang lain. Nilai-nilai dan norma-norma sosial yang hidup dalam masyarakat akan dijadikan sebagai penuntun atau pedoman dalam kehidupannya. Nilai pada hakikatnya adalah sifat atau kualitas yang melekat pada suatu obyek, jadi bukan obyek itu sendiri yang dinamakan nilai. Sesuatu itu mengandung nilai artinya ada sifat atau kualitas yang melekat pada sesuatu itu. Sebagai contoh, bunga itu indah, perbuatan itu bermoral. Indah dan moral adalah sifat atau kualitas yang melekat pada bunga atau perbuatan. Dengan demikian nilai itu sebenarnya adalah suatu kenyataan yang tersembunyi di balik kenyataan-kenyataan lainnya. Nilai mengandung cita-cita, harapan-harapan, dambaan, dan keharusan. Oleh karena itu berbicara mengenai nilai berarti kita berbicara tentang hal-hal yang ideal atau das sollen yaitu sesuatu yang seharusnya, bukan das sein atau sesuatu yang senyatanya. Nilai berada dalam tataran dunia ideal, bukan dunia yang real. Meskipun demikian antara keduanya saling berhubungan atau berkaitan dengan erat, artinya das sollen itu harus menjelma menjadi das sein, yang ideal harus menjadi riil. Dalam kenyataannya ada orang atau sekelompok orang yang dengan sengaja dan sadar melakukan hal-hal yang bertentangan dengan nilainilai yang hidup dalam masyarakat dan sangat dijunjung tinggi oleh masyarakat tersebut. Kenyataan-kenyataan seperti inilah yang akan menimbulkan kesenjangan dan pada akhirnya akan menimbulkan masalah-masalah dalam masyarakat. Apabila masalah-masalah itu menjadi berlarut-larut, maka gejala atau kenyataan itu akan menjadi masalah sosial. Jadi pada dasarnya masalah sosial itu berkaitan dengan nilai-nilai sosial. Hal ini merupakan masalah karena memang ada kesenjangan antara tata kelakuan yang seharusnya berlaku dengan keadaan yang senyatanya terjadi. Dalam hal ini kita memerlukan nilai dan norma untuk mengukur apa yang dianggap baik dan apa yang dianggap tidak baik, apa yang dianggap benar dan apa yang dianggap tidak benar, hal-hal yang boleh dilakukan dan hal-hal yang tidak boleh dilakukan.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5-7

Pengertian nilai yang telah diuraikan di atas masih bersifat abstrak. Oleh karena itu agar dapat diterapkan dan dijadikan pedoman dalam kehidupan nyata, maka nilai harus dijabarkan ke dalam norma-norma yang sifatnya lebih konkrit dan jelas sebagai pedoman. Misalnya, norma kesusilaan, norma kesopanan, norma kesucian, norma keadilan, dan sebagainya. 1. Sebab-sebab Timbulnya Masalah Sosial Setiap masyarakat pasti mendambakan adanya kemajuan dan perkembangan dalam kehidupannya. Tidak bisa dipungkiri bahwa kemajuan-kemajuan atau perkembangan-perkembangan itu tentu diiringi oleh dampak-dampak yang akan berpengaruh bagi kehidupan masyarakatnya. Dampak-dampak tersebut biasanya berupa masalahmasalah. Semakin cepat perkembangan itu berlangsung maka semakin banyak pula masalah yang mungkin timbul. Dengan demikian sebetulnya masalah-masalah sosial itu merupakan dampak dari proses perkembangan masyarakat. Apabila terjadi perubahan baik yang disebabkan karena adanya gagasangagasan baru maupun karena adanya penemuan-penemuan baru, hal ini akan menimbulkan reaksi dari individu-individu dalam masyarakat tersebut. Antara individu yang satu dengan individu yang lain kadangkadang muncul reaksi yang tidak sama, ada yang menyikapinya secara positif tetapi ada pula yang menyikapinya secara negatif. Pemahaman Anda tentang penjelasan di atas akan lebih jelas jika Anda menyimak contoh-contoh berikut ini. Misalnya listrik masuk desa, hal ini akan membawa pengaruh positif dan negatif bagi kehidupan masyarakatnya. Pengaruh positif dapat dilihat yaitu dengan masuknya listrik di daerah pedesaan, maka hal ini sangat menguntungkan dan sangat bermanfaat bagi masyarakat desa. Selain menguntungkan dan bermanfaat untuk penerangan, masuknya listrik tersebut juga mendorong masuknya alat-alat elektronik, seperti Televisi (TV). Masuknya televisi di daerah pedesaan akan membawa banyak perubahan bagi masyarakat desa, karena siaran televisi banyak menyampaikan pesanpesan pembangunan, pengetahuan, hiburan, dan informasi-informasi yang lain. Melalui acara-acara yang menyampaikan pesan-pesan tersebut maka masyarakat desa akan lebih terbuka wawasannya, berpengetahuan luas dan lebih maju, terutama untuk generasi-generasi mudanya, sehingga tidak

5 - 8 Unit 5

jauh tertinggal dengan masyarakat di daerah perkotaan. Kesenjangan antara masyarakat desa dan masyarakat kota bisa diminimalkan. Selain berpengaruh secara positif, maka televisi juga menghadirkan pengaruh-pengaruh negatif atau pengaruh yang kurang baik. Acara-acara televisi seperti hiburan, iklan juga akan berpengaruh terhadap sikap dan perilaku masyarakat untuk meniru, sehingga akan menghadirkan kebiasaan-kebiasaan dan kebutuhan-kebutuhan baru pula yang kadangkadang tidak sesuai dengan kondisi kehidupan sosial ekonomi masyarakat desa. Kebiasaan-kebiasaan dan kebutuhan-kebutuhan baru akibat acara televisi tersebut dapat menimbulkan berbagai keinginan baru yang tidak seluruhnya dapat terpenuhi. Apabila keinginan-keinginan baru itu terus menerus mendesak, maka semakin lama akan menimbulkan kesenjangan antara keinginan dan kenyataan. Dari contoh diatas dapat dilihat bahwa dengan masuknya listrik di desa ternyata juga menimbulkan masalahmasalah sosial dalam masyarakat. Contoh lain dapat Anda lihat dalam uraian berikut ini. Kemajuan dan perkembangan di bidang Iptek khususnya dalam bidang komunikasi dan informasi, juga membawa pengaruh besar bagi masyarakat. Kita ambil contoh dengan masuknya internet dalam dunia kehidupan masyarakat. Di satu sisi akan membawa pengaruh positif, sedang di sisi lain akan membawa pengaruh negatif. Pengaruh positif ditunjukkan dengan adanya kemajuan-kemajuan di bidang ilmu pengetahuan, karena melalui internet orang dengan mudah mengakses pengetahuan-pengetahuan maupun informasi-informasi lain dari berbagai penjuru negara, sehingga hal ini akan lebih membuka wawasan seseorang terhadap kemajuan-kemajuan. Seseorang tidak akan merasa tertinggal jauh dengan orang-orang yang berasal dari negara lain. Di samping pengaruh positif, internet juga menghadirkan pengaruhpengaruh negatif, misalnya situs-situs porno, kebudayaan dari negaranegara lain yang tidak sesuai dengan kepribadian bangsa Indonesia. Hal itu tentu akan mencemari atau merusak moral bangsa, terutama generasi muda sebagai penerus bangsa. Oleh karena itu seseorang memang harus pandai dalam mengakses internet agar tidak terperangkap ke dalam jurang yang akan merusak moral bangsa. Meningkatkan moral memang merupakan

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5-9

suatu hal yang sangat penting agar seseorang bisa bertindak dan bersikap lebih bijaksana lagi. Internet memang merupakan suatu dilema atau pilihan yang sangat sulit antara kemajuan dan kemerosotan moral. Di satu sisi akan membawa perkembangan dan kemajuan bagi suatu bangsa, namun di sisi lain akan merusak moral bangsa jika tidak bisa menyikapinya dengan baik. Kesenjangan antara dampak positif dan negatif atau antara kemajuan dan kemerosotan moral inilah yang akan menimbulkan masalah-masalah sosial dalam masyarakat. Pada umumnya perubahan itu sangat bermanfaat bagi kehidupan masyarakat terutama yang mendukung perkembangan. Namun mungkin saja terjadi kegoncangan, terutama jika perubahan itu berlangsung secara cepat. Proses perubahan itu memerlukan penyesuaian dari para individu dan kelompok, yang tidak selalu berlangsung secara cepat dan mulus. Dalam proses penyesuaian itulah yang kadang-kadang menimbulkan masalah-masalah sosial. 2. Jenis-jenis Masalah Sosial Masalah-masalah sosial yang hidup dalam diklasifikasikan kedalam beberapa hal, yaitu:

masyarakat

dapat

a. Kemiskinan Masalah kemiskinan bisa dipandang secara relatif oleh masing-masing orang, hal ini tergantung pada taraf kehidupan masyarakat setempat. Bagi masyarakat modern, miskin itu dipandang karena tidak terpenuhinya seluruh kebutuhan hidupnya. Akan tetapi bagi masyarakat yang sederhana kemiskinan itu dipandang karena mereka tidak dapat memenuhi kebutuhan primernya seperti sandang, pangan, dan papan. Jadi secara umum kemiskinan dapat diartikan sebagai suatu keadaan di mana anggota masyarakat tidak sanggup memelihara dirinya sendiri sesuai dengan taraf kehidupan kelompok, dan juga tidak mampu memanfaatkan tenaga mental maupun fisiknya dalam kelompok tersebut. Kemiskinan dapat dibedakan menjadi dua yaitu, miskin budaya dan budaya miskin. Miskin budaya adalah miskin pengetahuan atau miskin kreativitas, dengan keterbatasan kemampuannya maka seseorang tidak mampu melakukan sesuatu yang lebih baik, sehingga

5 - 10

Unit 5

tidak bisa memenuhi kebutuhan pokoknya atau kebutuhan primernya. Adapun budaya miskin adalah budaya malas, orang yang etos kerjanya sangat rendah meskipun mereka mempunyai kemampuan, pengetahuan yang memadai dan juga memiliki daya kreatifitas. b. Kejahatan atau Kriminalitas Kejahatan berhubungan dengan organisasi-organisasi yang hidup dalam masyarakat. Biasanya kejahatan yang dilakukan oleh seseorang disebabkan karena adanya kekecewaan, merupakan bentuk kompensasi, dapat juga ditimbulkan oleh golongan yang menganggap dirinya kebal terhadap hukum dan sarana-sarana pengendalian sosial lainnya, juga situasi sosial yang memberikan peluang atau kesempatan untuk melakukan kejahatan. c. Disorganisasi Keluarga Adapun yang dimaksud dengan disorganisasi keluarga adalah perpecahan keluarga sebagai satu unit karena anggota keluarga gagal memenuhi kewajibannya yang sesuai dengan peranan sosialnya. Bentuk-bentuk disoganisasi keluarga antara lain: • • • • Unit keluarga tidak lengkap karena hubungan di luar perkawinan Perceraian Tidak ada komunikasi yang baik diantara anggota keluarga Krisis keluarga yang disebabkan faktor intern dan ekstern

d. Peperangan Masalah peperangan berbeda dengan masalah sosial lainnya karena menyangkut beberapa masyarakat sekaligus, sehingga merupakan masalah sosial yang paling sulit dipecahkan. Peperangan mengakibatkan disorganisasi dalam berbagai aspek kemasyarakatan baik bagi negara yang dapat memenangkan perang maupun bagi negara yang kalah perang. e. Pelanggaran Terhadap Norma-norma Masyarakat Bentuk masalah sosial yang disebabkan karena adanya pelanggaran terhadap norma-norma sosial yang hidup dalam masyarakat dapat berupa: • Pelacuran, berpengaruh besar terhadap moral seseorang.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 11

Delinkuensi anak-anak yaitu, kelompok anak-anak muda yang tergabung dalam suatu organisasi baik formal maupun non formal yang mempunyai tingkah laku yang tidak disukai oleh masyarakat pada umumnya. Alkoholisme, akibat dari alkoholisme adalah kurangnya kemampuan untuk mengendalikan diri baik secara fisik, psikologis, maupun sosial sehingga tindakannya akan mengganggu ketenteraman masyarakat secara umum.

f.

Masalah Kependudukan Masalah kependudukan merupakan masalah dasar terjadinya masalahmasalah sosial yang lain. Artinya masalah kependudukan menjadi pendorong timbulnya masalah-masalah sosial yang lain. Pertumbuhan penduduk akan diikuti oleh pertumbuhan kebutuhan hidupnya. Apabila kebutuhan hidup itu tidak terpenuhi akan mengakibatkan terjadinya berbagai ketimpangan, misalnya dalam bidang ekonomi, ekologi atau lingkungan, pendidikan dan sebagainya.

g. Masalah Lingkungan Secara umum, masalah lingkungan dapat diartikan sebagai masalah yang terjadi dalam lingkungan hidup manusia. Masalah lingkungan ini tidak bisa berdiri sendiri artinya masalah ini terkait dengan masalahmasalah yang lain, seperti masalah kependudukan, misalnya tingginya arus urbanisasi, rendahnya kualitas sumber daya manusia, dan sebagainya. Selain itu juga terkait dengan perkembangan Iptek.

B. Teori-Teori Sosial
Sebelum membahas lebih jauh tentang masalah-masalah sosial yang ada di lingkungan sekitar kita, maka baiklah kita membahas tentang teori-teori sosial lebih dulu. Adapun teori-teori sosial yang akan dibahas di sini adalah teori Fungsionalisme Struktural dan teori Konflik. 1. Teori Fungsionalisme Struktural Tokoh-tokoh pengembang dan pendukung teori Fungsionalisme Struktural ini antara lain, Talcott Parsons, Robert K. Merton, dan Neil Smelser. Teori

5 - 12

Unit 5

ini menjelaskan tentang perubahan-perubahan yang terjadi dalam masyarakat yang didasarkan pada beberapa asumsi, yaitu: a. Masyarakat harus dianalisis sebagai satu kesatuan yang utuh dan terdiri dari beberapa bagian yang saling berinteraksi. b. Bagian-bagian dalam masyarakat tersebut saling berhubungan, sifat hubungannya ada yang searah tapi ada juga yang bersifat timbal balik. c. Sistem sosial yang ada bersifat dinamis, penyesuaian tidak perlu banyak merubah sistem sebagai satu kesatuan yang utuh. d. Integrasi yang sempurna dalam masyarakat tidak pernah ada, oleh karena itu dalam masyarakat senantiasa timbul ketegangan-ketegangan dan penyimpangan-penyimpangan. Akan tetapi keteganganketegangan dan penyimpangan-penyimpangan itu akan dinetralisir melalui proses pelembagaan. e. Perubahan-perubahan akan berjalan secara perlahan-lahan sebagai suatu proses adaptasi dan penyesuaian. f. Perubahan merupakan hasil penyesuaian dari luar, tumbuh oleh adanya diferensiasi dan inovasi g. Sistem diintegrasikan melalui pemilikan nilai-nilai yang sama Menurut teori Fungsionalisme Struktural, masyarakat sebagai suatu sistem memiliki struktur yang terdiri dari banyak lembaga yang masing-masing lembaga memiliki fungsi sendiri-sendiri. Struktur dan fungsi, dengan kompleksitas yang berbeda-beda ada pada setiap masyarakat, baik pada masyarakat yang modern maupun pada masyarakat primitif. Sebagai contoh: a. Lembaga pendidikan, lembaga ini mempunyai fungsi untuk mewariskan nilai-nilai yang hidup dalam suatu masyarakat kepada generasi-generasi penerus bangsa. b. Lembaga keagamaan, lembaga ini mempunyai fungsi untuk membimbing, dan mengarahkan pemeluk-pemeluknya agar menjadi manusia yang bermoral baik, sehingga bisa menuntun setiap manusia dalam mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat. c. Lembaga ekonomi, lembaga ini mempunyai fungsi untuk mengatur proses produksi, konsumsi, dan distribusi barang-barang maupun jasa. d. Lembaga politik, lembaga ini mempunyai fungsi untuk menjaga dan mengatur tatanan sosial dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, sehingga kehidupan kita akan menjadi lebih baik dan teratur.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 13

e. Lembaga keluarga, lembaga ini mempunyai fungsi untuk menjaga kelangsungan perkembangan jumlah penduduk. f. Lembaga sosial, lembaga ini mempunyai fungsi untuk mengatur relasi antara manusia yang satu dengan manusia yang lain, karena pada prinsipnya manusia itu hidup bersama-sama dengan manusia lain dan saling berinteraksi. g. Lembaga kebudayaan, lembaga ini mempunyai fungsi untuk melestarikan nilai-nilai budaya bangsa yang merupakan warisan dari nenek moyang kita. h. Lembaga hukum, lembaga ini mempunyai fungsi untuk mengatur kehidupan masyarakat agar lebih tertib dan teratur berdasarkan hukum yang berlaku di negara kita. Lembaga-lembaga yang ada dalam masyarakat tersebut saling terkait satu sama lain. Lembaga-lembaga itu juga saling berinteraksi satu sama lain, dan pelaksanaan masing-masing lembaga saling menyesuaikan sehingga dalam kehidupan masyarakat akan selalu terjadi keseimbangan. Kadang-kadang ketidakseimbangan juga akan muncul, namun hal ini sifatnya hanya sementara, karena apabila terjadi ketidakseimbangan, maka lembaga-lembaga yang lainpun akan terganggu. Oleh karena itu lembagalembaga yang lain akan segera berusaha untuk menyeimbangkan kembali. Sebagai contoh, pengaruh globalisasi saat ini sangat dirasakan sekali oleh masyarakat kita. Di satu sisi kita senang karena adanya perkembangan dan kemajuan dalam kehidupan masyarakat, tapi di sisi lain globalisasi juga berdampak kurang baik terutama bagi masyarakat yang belum siap untuk menghadapinya. Misalnya, hadirnya pasar-pasar modern (hypermarket) di tengah-tengah kehidupan masyarakat ternyata telah menggeser pasar-pasar tradisional yang sudah lebih dulu ada. Orang lebih senang pergi berbelanja ke pasarpasar modern yaitu supermarket atau swalayan-swalayan, karena tempatnya lebih bagus, lebih nyaman, serta barang-barangnya pun juga lebih baik dan lebih menarik. Kehadiran pasar-pasar modern tersebut juga membuat masyarakat lebih senang, sehingga akan sangat menguntungkan baik bagi masyarakat maupun bagi pengusaha. Pengusaha sebagai wujud lembaga ekonomi merasa sangat senang, karena mendapatkan keuntungan lebih banyak. Namun beberapa saat kemudian dampak negatif juga akan muncul, yaitu ketegangan-ketegangan dalam masyarakat. Hal ini disebabkan karena para

5 - 14

Unit 5

pedagang di pasar-pasar tradisional mulai berunjuk rasa, karena mereka merasa bahwa rejekinya mulai berkurang. Melihat ketegangan-ketegangan yang terjadi dalam masyarakat tersebut, maka lembaga hukum dan lembaga politik mulai mengambil langkah-langkah penyesuaian. Pemerintah mulai menertibkan para pedagang di pasar-pasar tradisional. Selain itu juga membangun pasar-pasar tradisional agar kondisinya semakin baik, semakin menarik, semakin bersih dan semakin nyaman untuk berbelanja sehingga banyak orang yang akan kembali berbelanja di pasar-pasar tradisional. Dengan kata lain, pasar tradisional tidak akan ditinggalkan oleh masyarakat, meskipun di tengah-tengah masyarakat marak dengan munculnya pasar-pasar modern. Kebijakan-kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah akan menguntungkan kedua belah pihak, sehingga masyarakat akan berada dalam keseimbangan kembali dengan kondisi yang lebih maju dan lebih baik. Contoh lain bisa kita lihat dalam uraian berikut ini. Globalisasi selain berpengaruh dalam bidang ekonomi juga berpengaruh dalam bidangbidang yang lain, diantaranya dalam bidang kebudayaan. Seperti halnya dalam bidang ekonomi, pengaruh globalisasi dalam bidang kebudayaan pun juga sangat kita rasakan. Masuknya budaya-budaya asing di negara kita tentu saja akan membawa dampak baik positif maupun dampak negatif. Anak-anak muda sekarang mulai menyukai budaya-budaya yang berasal dari luar, dan mulai meninggalkan budayanya sendiri, atau budaya yang dimilikinya sudah mulai luntur. Bahkan ada anak yang sudah tidak mengenali budayanya sendiri. Hal ini apabila dibiarkan terus menerus tentu akan membahayakan kelangsungan hidup bangsa dan negara sendiri. Misalnya, anak yang tidak mengenali kesenian daerahnya sendiri atau kesenian tradisional, tari-tarian daerah, lagu daerah, dan sebagainya. Hal ini disebabkan karena adanya pengaruh-pengaruh budaya asing yang masuk. Anak-anak akan merasa ketinggalan jaman jika masih mempertahankan budaya tradisional, sehingga mereka lebih senang menggunakan budaya-budaya asing yang menurut anggapannya lebih baik dan lebih modern. Dalam hal ini lembaga kebudayaan merasa sangat dirugikan, karena lembaga tersebut berfungsi untuk melestarikan budaya-budaya daerah atau budaya tradisional, sehingga beberapa saat kemudian akan muncul ketegangan-ketegangan dalam masyarakat. Melihat ketegangan tersebut,

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 15

maka lembaga pendidikan mengambil langkah-langkah penyesuaian, yaitu dengan membuat aturan-aturan melalui dunia pendidikan. Misalnya, dengan melestarikan kesenian-kesenian tradisional melalui kegiatan ekstra kurikuler yang harus diikuti oleh murid-murid, melalui muatan lokal (mulok) untuk mempelajari bahasa daerah, dan sebagainya. Melalui kegiatan tersebut maka secara tidak langsung anak akan mempelajari dan mulai mengenal kesenian-kesenian tradisional yang menjadi miliknya, sehingga budaya-budaya tradisional tersebut akan tetap lestari di tengah-tengah derasnya arus globalisasi. Dengan demikian masyarakat akan berada dalam keseimbangan kembali, dengan kondisi yang lebih baik dan lebih maju. 2. Teori Konflik Teori konflik memandang bahwa adanya kemiskinan di dunia ketiga sebagai akibat dari proses perkembangan kapitalis di dunia barat. Kemiskinan yang dialami oleh sebagian besar umat manusia merupakan “tumbal” kejayaan masyarakat kapitalis. Negara-negara sedang berkembang sekarang ini dijadikan sebagai sapi perah bagi negara-negara barat. Oleh karena itu jika negara-negara sedang berkembang ingin maju maka harus mampu melepaskan dan memutuskan hubungan dengan negara-negara kapitalis. Teori konflik memiliki beberapa asumsi, antara lain: a. Manusia sebagai makhluk sosial memiliki sejumlah kepentingan yang paling mendasar. Mereka selalu berusaha untuk dapat mewujudkan kepentingan-kepentingan tersebut. b. Kekuasaan mendapatkan penekanan sebagai pusat hubungan sosial, karena kekuasaan pada hakekatnya bersifat pemaksaan, maka kekuasaan justru merupakan sumber konflik. c. Ideologi dan nilai-nilai yang digunakan sebagai penuntun dan pedoman dalam hidup bermasyarakat, bukan merupakan sarana untuk mencapai integrasi dan mengembangkan identitas bangsa. Antara teori konflik dengan teori fungsional struktural terdapat saling perbedaan, bahkan sangat bertentangan. Sebagaimana kita ketahui bahwa teori fungsional struktural memandang masyarakat dan lembaga-lembaga sosial yang ada sebagai suatu sistem yang bagian-bagiannya saling terkait dan ada saling ketergantungan. Bagian-bagian itu saling bekerjasama dengan baik untuk menciptakan suatu keseimbangan. Akan tetapi mereka

5 - 16

Unit 5

tidak menolak jika konflik itu juga sering muncul dalam masyarakat, namun masyarakat itu sendirilah yang juga akan mengatasinya. Berbeda dengan teori fungsional struktural dalam memandang masyarakat, teori konflik memandang masyarakat sebagai suatu arena dimana antara kelompok yang satu dengan kelompok yang lain saling berebut, misalnya berebut kekuasaan. Apabila golongan fungsional melihat Undang-undang sebagai jalan untuk meningkatkan integrasi sosial, maka teori konflik akan memandang Undang-undang itu sebagai suatu bentuk aturan yang akan menguntungkan salah satu kelompok saja. Baiklah, untuk lebih memperjelas tentang teori konflik di atas maka simaklah contoh berikut ini. Indonesia adalah negara yang plural atau majemuk atau beraneka ragam dalam setiap aspek kehidupannya. Bagi golongan fungsional, pluralitas atau keanekaragaman tersebut dipandang sebagai suatu kekayaan bangsa, karena apabila keanekaragaman bangsa itu bisa dikelola dengan baik, arif dan bijaksana, maka hal itu justru akan menjadi kekuatan bangsa. Kekuatan bangsa itulah yang akan mendorong terwujudnya integrasi bangsa atau persatuan. Keanekaragaman itu mengandung perbedaanperbedaan, dan yang berbeda itu harus kita pandang sebagai sesuatu yang indah karena saling mewarnai dan melengkapi. Sebaliknya, golongan konflik memandang bahwa keanekaragaman bangsa itu mengandung perbedaan-perbedaan, dan perbedaan-perbedaan itulah yang merupakan pemicu atau sumber konflik. Konflik yang terjadi secara terus menerus akan menimbulkan perpecahan yang akan mengarah pada disintegrasi bangsa. Contoh lain bisa Anda lihat misalnya pada sistem kerja di sebuah pabrik. Sebuah pabrik tentunya terdiri dari bagian-bagian yang berbeda tapi saling terkait antara bagian yang satu dengan bagian yang lain. Golongan fungsional mengatakan bahwa bagian-bagian yang berbeda dalam pabrik tersebut saling bekerja sama sehingga menyebabkan pabrik itu bisa beroperasi dengan baik. Sebaliknya, golongan konflik memandang bahwa bagian-bagian dalam pabrik tersebut saling bertentangan. Masing-masing bagian membentuk suatu grup atau kelompok sendiri-sendiri, dan mereka berusaha bekerja sebaik mungkin untuk kelompoknya sendiri. Hal ini tentu akan menimbulkan persaingan di antara kelompok-kelompok yang ada, dan pada akhirnya persaingan itu akan menimbulkan konflik. Jadi teori konflik

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 17

tidak memusatkan perhatiannya pada keseimbangan, adanya saling ketergantungan, dan adanya kerja sama antara bagian yang satu dengan bagian yang lain. Apabila kita cermati lebih jauh lagi, hal-hal yang dapat memicu timbulnya konflik dalam suatu masyarakat adalah kekuasaan, prestise, dan kekayaan. Dalam usaha untuk memiliki hal-hal tersebut, tidak ada orang yang mau mengalah secara sukarela. Berdasarkan hal ini maka dalam masyarakat akan senantiasa timbul konflik sosial untuk memperebutkan kekuasaan, prestise, dan kekayaan. Melalui cara apapun hal itu akan ditempuh, dan konflik yang timbul dapat terjadi dalam berbagai bentuk, misalnya kekerasan fisik.

C.

Masalah-Masalah Sosial di Lingkungan Sekitar
Seperti yang telah kita pelajari di atas bahwa masalah-masalah sosial yang ada dalam masyarakat ditimbulkan karena adanya kesenjangan antara das sollen dengan das sein. Apa yang seharusnya terjadi tidak sama dengan kenyataan yang sesungguhnya terjadi. Dalam membahas masalah-masalah sosial yang ada di lingkungan sekitar, akan diklasifikasikan kedalam tiga aspek, yaitu masalah sosial dalam skope atau lingkup lokal, nasional, dan internasional. Agar pemahaman Anda lebih jelas, silahkan menyimak penjelasan-penjelasan berikut ini. 1. Masalah-masalah Sosial Dalam Lingkup Lokal Masalah-masalah sosial dalam lingkup lokal adalah masalah-masalah yang dialami oleh seseorang dalam interaksinya dengan masyarakat. Masalahmasalah sosial ini dapat berupa: a. Kemiskinan Masalah kemiskinan ini bisa dialami oleh seseorang maupun oleh sekelompok orang dalam suatu wilayah tertentu. Biasanya masalah kemiskinan muncul karena tidak terpenuhinya kebutuhan-kebutuhan hidup yang paling mendasar atau kebutuhan primer, yaitu sandang, pangan, dan papan. Masalah ini biasanya timbul pada orang atau masyarakat yang masih sederhana, orang yang tidak memiliki pekerjaan tetap sehingga penghasilannya masih jauh dibawah standar.

5 - 18

Unit 5

Untuk memenuhi kebutuhan primer saja sulit, apalagi kebutuhan sekunder. Namun kadang-kadang kemiskinan juga terjadi pada seseorang atau sekelompok orang yang sudah modern. Biasanya hal ini disebabkan karena mereka tidak bisa memenuhi seluruh kebutuhannya, meskipun untuk kebutuhan primer sudah terpenuhi. Namun kebutuhan sekunder merasa masih belum terpenuhi. b. Kejahatan atau Kriminalitas Masalah kemiskinan pada akhirnya juga berdampak pada masalahmasalah yang lain, seperti timbulnya kejahatan, kriminalitas, dan sebagainya. Dalam kondisi yang tidak memiliki apa-apa, akan mendorong seseorang atau sekelompok orang untuk berbuat jahat. Namun ada kalanya kejahatan itu juga terjadi karena situasi sosial yang memberikan peluang atau kesempatan untuk melakukan kejahatan. Kejahatan ini terjadi sebagai bentuk kompensasi atau kekecewaan yang sangat mendalam yang dialami oleh seseorang atau sekelompok orang. Oleh karena itu mereka akan melakukan tindakan apa saja demi kepuasan dirinya, meskipun hal itu akan merugikan orang lain. c. Masalah Keluarga Dalam masalah keluarga biasanya yang muncul adalah masalah disorganisasi keluarga, yaitu perpecahan keluarga sebagai suatu unit. Hal ini disebabkan karena anggota keluarga gagal memenuhi kewajibannya sesuai dengan peranan sosialnya. Sebagai contoh misalnya perceraian, karena kurangnya komunikasi antar anggota keluarga sehingga menimbulkan pertengkaran. Krisis keluarga yang disebabkan karena faktor-faktor intern dan ekstern, seperti kemiskinan, orang tua yang baru saja di PHK(Pemutusan Hubungan Kerja) dari pekerjaannya, intervensi atau campur tangan pihak-pihak luar dalam urusan rumah tangga, dan sebagainya. d. Pengangguran Pengangguran adalah orang yang tidak bekerja atau tidak mempunyai pekerjaan saat mereka termasuk dalam usia produktif. Hal ini bisa terjadi karena mereka malas bekerja atau karena baru saja diberhentikan dari pekerjaannya. Penyebab terjadinya masalah pengangguran ini sangatlah kompleks, dan terkait antara masalah yang

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 19

satu dengan masalah yang lain. Misalnya, tingginya tingkat urbanisasi yaitu perpindahan penduduk dari desa ke kota dengan tujuan untuk mendapatkan pekerjaan. Padahal di kota sulit untuk mencari pekerjaan, sehingga mereka justru akan menyebabkan terjadinya pengangguran. Pengangguran akan meningkatkan kemiskinan dan kriminalitas. e. Pelanggaran Terhadap Norma-norma Masyarakat Bentuk masalah sosial yang disebabkan karena melanggar normanorma yang berlaku dalam masyarakat bermacam-macam. Misalnya, melanggar norma-norma kesusilaan yang berlaku dalam masyarakat yang sangat dijunjung tinggi. Pelanggaran terhadap norma kesusilaan ini akan berpengaruh besar terhadap moral seseorang. Bentuk lain dari pelanggaran ini misalnya seseorang yang tidak melaksanakan adat atau tradisi yang hidup dalam masyarakat seperti kenduri, tradisi gotong royong, dan sebagainya. Meskipun mereka yang tidak melaksanakan tradisi yang berlaku dalam masyarakat itu tidak mendapatkan sangsi hukum, namun mereka akan mendapatkan sangsi sosial, seperti dikucilkan oleh masyarakat. Hal yang demikian apabila terjadi terus menerus akan menimbulkan masalah sosial dalam masyarakat.

D.

Masalah-masalah Sosial Dalam Lingkup Nasional
Masalah-masalah sosial dalam lingkup nasional adalah masalah-masalah yang dialami oleh masyarakat dalam suatu wilayah tertentu namun akibatnya akan dirasakan oleh seluruh bangsa dalam suatu wilayah negara. Masalah-masalah sosial ini dapat berupa: 1. Kemiskinan Kemiskinan bisa menjadi masalah dalam lingkup lokal, namun bisa juga menjadi masalah dalam lingkup nasional. Ketika kemiskinan itu dialami oleh sekelompok orang dalam suatu wilayah tertentu, dan berdampak luas sampai pada negara, maka kemiskinan tersebut bisa dikategorikan dalam lingkup nasional. Misalnya, terjadi bencana alam seperti gempa bumi, tsunami, tanah longsor, gunung meletus, banjir, banjir lumpur panas di Sidoarjo, dan sebagainya. Bencana-bencana alam yang hebat tersebut dapat meluluhlantakkan suatu daerah, sehingga masyarakat yang tinggal di

5 - 20

Unit 5

daerah tersebut akan kehilangan keluarganya, harta bendanya, rumahnya, dan juga mata pencahariannya. Keadaan seperti inilah yang akhirnya akan menimbulkan kemiskinan dalam lingkup nasional karena bukan hanya menjadi beban bagi seseorang, tapi juga menjadi beban atau masalah bagi suatu negara. 2. Pengangguran Pengangguran juga bisa dikategorikan dalam masalah lokal maupun masalah nasional, tergantung dari mana kita memandangnya. Ketika pengangguran itu dialami oleh seseorang dan hanya berdampak pada suatu wilayah tertentu, maka pengangguran ini hanya bersifat lokal. Namun apabila pengangguran ini terjadi pada sekelompok orang dan akan berdampak pada wilayah negara, maka pengangguran ini bisa disebut sebagai pengangguran yang sifatnya nasional. Misalnya pengangguran ini terjadi karena sekelompok orang atau masyarakat yang kehilangan mata pencahariannya atau pekerjaannya karena bencana alam atau karena diberhentikan dari pekerjaannya. 3. Masalah Kependudukan Masalah kependudukan merupakan masalah yang akan mendasari masalah-masalah sosial yang lain. Artinya masalah kependudukan ini akan mendorong timbulnya masalah-masalah sosial yang lain. Misalnya, pertumbuhan penduduk yang sangat pesat, distribusi penduduk yang tidak merata, kepadatan penduduk, tingkat urbanisasi yang masih cukup tinggi. Masalah-masalah penduduk tersebut pasti akan diikuti oleh masalah-masalah yang lain. Sebagai contoh, pertumbuhan penduduk yang sangat pesat akan diikuti oleh pertumbuhan kebutuhan hidup. Apabila kebutuhan-kebutuhan hidup itu tidak terpenuhi, akan mengakibatkan terjadinya berbagai ketimpangan, baik di bidang ekonomi, ekologi atau lingkungan, pendidikan, dan sebagainya. Distribusi penduduk yang tidak merata juga akan menyebabkan terkonsentrasinya penduduk di suatu daerah, sehingga menimbulkan kepadatan penduduk di suatu daerah, sementara ada daerah-daerah lain yang jarang sekali penduduknya. Hal ini tentu saja akan menimbulkan masalah atau ketimpangan, baik dalam bidang ekonomi, sosial, maupun pertahanan dan keamanan. Masalah urbanisasi juga akan berdampak pada

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 21

masalah-masalah sosial, seperti masalah ekonomi, sosial, ekologi atau lingkungan karena penduduk yang menumpuk di daerah perkotaan tersebut akan menimbulkan pencemaran sehingga lingkungan menjadi kumuh. 4. Masalah Lingkungan Masalah lingkungan ini terjadi karena ulah manusia yang dengan sengaja merusak lingkungan hidupnya yang seharusnya digunakan sebagai penopang kelangsungan hidup manusia itu sendiri. Misalnya, membuang limbah baik itu limbah industri maupun limbah domestik atau limbah rumah tangga tidak pada tempatnya. Hal ini tentu saja akan menimbulkan pencemaran baik pencemaran darat, air, maupun udara, sehingga akan mengganggu kelangsungan hidup manusia itu sendiri. Penebangan hutan secara liar, akan mengakibatkan banjir dan tanah longsor yang akhirnya manusialah yang akan menanggung akibatnya. Eksploitasi kekayaan alam secara tidak bertanggung jawab juga akan menyebabkan kerusakan lingkungan. Selain itu masalah lingkungan juga bisa terjadi karena faktor alam, di luar kekuasaan manusia sehingga manusia tidak akan mampu untuk mencegahnya. Misalnya terjadinya bencana alam seperti gempa bumi, gunung meletus, banjir, tsunami, angin puting beliung, tanah longsor, dan sebagainya. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa masalah lingkungan itu terjadi karena adanya ketimpangan antara manusia (penduduk) dengan daya dukung alam atau lingkungan sebagai penopang kelangsungan hidup manusia itu sendiri. 5. Konflik Sosial Konflik sosial terjadi karena adanya pertentangan, percekcokan, perselisihan, ketegangan antar anggota masyarakat secara menyeluruh. Pertentangan tersebut muncul karena adanya perbedaan-perbedaan baik secara individual maupun kelompok, misalnya perbedaan pendapat, pandangan, penafsiran, pemahaman, kepentingan, dan sebagainya. Secara lebih luas pertentangan juga bisa diakibatkan karena adanya perbedaan agama, suku bangsa, bahasa, budaya, dan profesi Bangsa Indonesia adalah bangsa yang majemuk atau beraneka ragam dalam aspek-aspek kehidupannya, apabila keanekaragaman tersebut tidak

5 - 22

Unit 5

dikelola dengan baik maka timbulnya adalah konflik yang akhirnya akan menjurus ke perpecahan atau disintegrasi. Namun apabila keanekaragaman tersebut bisa dikelola dengan baik, maka yang berbeda-beda atau beraneka ragam itu akan menjadi kekayaan bagi suatu bangsa, sehingga akan menimbulkan persatuan atau integrasi bangsa.

E.

Masalah-masalah Sosial Dalam Lingkup Internasional
Masalah-masalah sosial dalam lingkup internasional adalah masalah-masalah yang terjadi dalam suatu wilayah negara namun akibatnya akan dirasakan oleh negara-negara lain. Jadi bukan hanya negara yang bersangkutan yang akan merasakan akibatnya, api juga akan berdampak lebih luas sampai ke negaranegara lain. Apabila hal ini tidak segera diatasi maka dampaknya akan lebih parah lagi. Masalah-masalah sosial tersebut dapat berupa: 1. Masalah Lingkungan Masalah lingkungan dalam lingkup internasional disini adalah yang berdampak sangat luas karena dampaknya akan dirasakan oleh negaranegara lain. Misalnya kebakaran hutan yang terjadi di daerah Kalimantan, ternyata asapnya tidak hanya dirasakan oleh bangsa Indonesia sendiri, tapi juga dirasakan oleh negara-negara tetangga kita seperti Malaysia, Singapura. Apabila masalah seperti ini tidak segera diatasi, maka bisa juga menimbulkan konflik antar negara. Pencemaran yang ditimbulkan dari asap kebakaran hutan tersebut akan menimbulkan berbagai macam penyakit. 2. Terorisme Terorisme adalah segala bentuk tindak kejahatan yang ditujukan langsung kepada negara dengan maksud menciptakan bentuk teror atau ancaman terhadap orang-orang tertentu atau sekelompok orang atau masyarakat luas. Teror digunakan sebagai teknik untuk mencapai tujuan. Terorisme ini dikategorikan sebagai masalah dalam lingkup internasional, karena biasanya jaringan teroris bekerjasama dengan negara-negara lain dan dampaknya juga akan dirasakan di dunia internasional. Taktik yang sering digunakan oleh kelompok teroris adalah pengeboman, pembajakan, pembunuhan, penghadangan, penculikan, penyanderaan, perampokan,

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 23

ancaman atau intimidasi. Melihat bahayanya aksi terorisme, maka tindak terorisme itu harus segera ditanggulangi secara baik dan bijaksana.

Latihan
Untuk memperdalam pemahaman anda mengenai materi di atas, maka silahkan anda mengerjakan latihan berikut ini. 1. Apakah yang dimaksud dengan masalah dan masalah sosial? 2. Sebutkanlah dan jelaskan masalah-masalah sosial yang ada disekitar kita! 3. Berikanlah contoh masalah-masalah sosial dalam lingkup lokal, nasional, dan internasional!

Petunjuk Jawaban Latihan
1. Bacalah kembali bagian awal dari uraian tentang konsep atau pengertian masalah dan masalah sosial. 2. Pelajari kembali uraian yang membahas tentang masalah-masalah sosial yang ada di sekitar kita. 3. Bacalah kembali uraian tentang masalah-masalah sosial dalam lingkup lokal, nasional, dan internasional.

Rangkuman
Masalah adalah kesenjangan antara apa yang seharusnya terjadi (das sollen) dengan apa yang betul-betul terjadi (das sein). Apabila masalah tersebut terjadi berlarut-larut, maka akan menjadi masalah sosial. Masalah sosial berkaitan dengan nilai dan norma. Masalah sosial muncul karena ada kesenjangan antara tata kelakuan yang seharusnya berlaku dengan keadaan yang senyatanya terjadi dan berlawanan dengan hukum. Masalah-masalah sosial ini juga didasarkan pada teori-teori sosial yaitu, teori Fungsionalisme Struktural dan teori Konflik. Teori Fungsionalisme Struktural menjelaskan perubahan-perubahan yang terjadi dalam masyarakat. Masyarakat dipandang sebagai suatu sistem yang terdiri dari banyak lembaga yang masing-masing mempunyai fungsi sendiri-sendiri,

5 - 24

Unit 5

namun saling terkait satu sama lain dan saling berinteraksi, sehingga kehidupan masyarakat selalu berada dalam keseimbangan. Teori Konflik memandang masyarakat sebagai suatu arena dimana antara kelompok yang satu dengan kelompok yang lain saling berebut untuk mendapatkan sesuatu yang diinginkan. Benturan antara kelompok satu dengan kelompok lain itulah yang akan menimbulkan konflik, karena mereka memandang masyarakat bukan sebagai suatu sistem dimana di dalamnya terdapat suatu keseimbangan, saling ketergantungan, dan saling bekerja sama. Masalah-masalah sosial ini biasanya dialami oleh individu, kelompok, masyarakat, maupun negara. Oleh karena itu masalah sosial ini terjadi dalam lingkup lokal, nasional, dan internasional. Contoh masalah-masalah sosial dalam lingkup lokal, kemiskinan, kejahatan atau kriminalitas, masalah keluarga, pengangguran, pelanggaran terhadap norma-norma masyarakat. Masalah sosial dalam lingkup nasional, kemiskinan, pengangguran, masalah kependudukan, masalah lingkungan, konflik sosial. Masalah sosial dalam lingkup internasional, masalah lingkungan, terorisme. Pada hakekatnya masalah-masalah sosial dalam lingkup lokal, nasional, dan internasional itu tidak dapat dipisahkan. Masalah-masalah tersebut saling berkaitan antara satu dengan yang lain. Jadi masalah dalam lingkup lokal dapat menjadi masalah nasional, masalah dalam lingkup nasional dapat menjadi masalah inernasional.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 25

Tes Formatif 1
Pilih salah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan. 1. Manusia disebut sebagai makhluk monodualis karena manusia memiliki sifat kodrat sebagai ..... A. makhluk Tuhan B. makhluk individu C. makhluk sosial D. makhluk individu sekaligus makhluk sosial 2. Agar manusia dapat hidup serasi dengan lingkungan di sekitarnya, maka sejak kecil memerlukan proses pembelajaran, proses ini disebut..... A. interaksi B. sosialisasi C. adaptasi D. komunikasi 3. Sosialisasi bertujuan untuk membentuk ..... A. kepribadian anak B. kedisiplinan anak C. kesopanan anak D. kemandirian anak 4. Kesenjangan antara das sollen dengan das sein disebut..... A. masalah B. masalah sosial C. sikap sosial D. perilaku sosial 5. Kesenjangan antara das sollen dengan das sein yang berlarut-larut disebut..... A. masalah B. masalah sosial C. sikap sosial D. perilaku sosial

5 - 26

Unit 5

6. Pelacuran termasuk jenis masalah sosial karena melanggar norma-norma masyarakat, yaitu disebut norma .... A. kesopanan B. kemanusiaan C. kesusilaan D. keagamaan 7. Keanekaragaman bangsa dalam berbagai aspek kehidupannya jika tidak dikelola dengan baik akan menimbulkan..... A. perpecahan B. disintegrasi C. konflik D. integrasi 8. Tingginya tingkat urbanisasi dapat menimbulkan masalah-masalah seperti dibawah ini, kecuali .... A. lingkungan B. kependudukan C. kriminalitas D. keluarga 9. Teori Fungsionalisme Struktural memandang masyarakat sebagai..... A. suatu sistem yang bagian-bagiannya saling terkait, saling berinteraksi, saling ketergantungan, dan ada kerjasama B. suatu komunitas yang memiliki kepentingan-kepentingan dan berusaha untuk mendapatkannya C. suatu sistem yang terdiri dari kelompok-kelompok yang tidak saling berhubungan D. sistem sosial yang statis 10. Teori Konflik dikembangkan berdasarkan asumsi....., kecuali: A. Manusia memiliki sejumlah kepentingan B. Manusia selalu berusaha untuk mendapatkan kepentingan tersebut C. Ideologi dan nilai-nilai dipandang sebagai penghambat dalam mendapatkan kepentingan. D. Masyarakat sebagai satu kesatuan yang utuh dan saling berinteraksi dan bekerjasama untuk mendapatkan kepentingan

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 27

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif sub unit 5.1 yang terdapat di bagian akhir unit 5 ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan sub unit 5.1.

Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan : 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Jika Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan unit selanjutnya. Bagus! Tetapi jika tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengualangi kegiatan belajar sub unit 5.1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

5 - 28

Unit 5

Subunit 2 Pendekatan Pemecahan Masalah Sosial
anusia sebagai makhluk sosial, perilakukunya dibatasi oleh dirinya sendiri dan oleh lingkungan masyarakatnya. Oleh karena itu, selain ia harus bertanggungjawab terhadap dirinya sendiri juga dituntut bertangganggung jawab terhadap masyarakatnya. Dengan deminikian, perilakunya tersebut tidak hanya tertuju pada kepentingan dirinya sendiri melainkan juga bagi kepentingan masyarakat. Dalam kehidupan sehari-hari, setiap orang mempunyai fungsi di masyarakat, baik sebagai rakyat biasa maupun sebagai pemimpin/pengayom masyarakat. Oleh karena itu sedikit banyak harus memahami tata cara dan pranata masyarakat dimana ia bertempat tinggal. Terutama Anda sebagai guru, gerak geriknya dan hasil karyanya sangat diharapkan dapat meningkatkan kesejahteraan masayarakat di sekitarnya. Untuk dapat memenuhi harapan dan tuntutan masyarakat tersebut seorang guru harus mengetahui kenyataan hidup masyarakat dengan segala permasalahannya. Selain itu juga harus memupuk diri dengan berbagai penghayatan dan keterampilan tentang kehidupan masyarakat tersebut. Dengan kemampuan tersebut, diharapkan tugas pekerjaannya sehari-hari termasuk gerak langkah dan tingkah lakunya tidak bertentangan dan menimbulkan masalah baru di masyarakat, bahkan ia mampu memecahkan masalah-masalah sosial yang muncul di masyarakat. Sebagai anggota masyarakat yang baik, selain mampu menghindarkan terjadinya masalah sosial baru dan dapat mencari alternatif pemecahan masalah yang ada, juga harus mampu mengembangkan kehidupan masyarakat ke arah yang lebih baik sesuai dengan keahliannya masing-masing. Anda sebagai seorang yang berpengatahuan hendaknya dalam menghadapi masalah dengan mencari alternatif pemecahannya, harus melaluin prosedur ilmiah sesuai dengan tujuan yang akan dicapai. Dengan demikian sudah menjadi suatu kebenaran bahwa pengkajian ilmiah harus membuktikan kegunaannya untuk menghasilkan hal-hal yang praktis sesuai dengan tujuan ilmu itu sendiri (Young, P.V.1973 : 5). Untuk lebih memudahkan pemahaman Anda dalam mempelajari unit lima bagian kedua ini, simaklah uraian berikut: 1. Masalah Sosial
Pengembangan Pendidikan IPS SD

M

5 - 29

2. Pendekatan Pemecahan Masalah Sosial.

A. Masalah Sosial
Masalah sosial adalah suatu situasi di masyarakat yang telah menjadi warisan turun temurun yang memerlukan perbaikan atau pemecahan, yang timbul dari kondisi masyarakat atau lingkungan sosial, dan yang menghendaki penerapan kekuatan sosial untuk memperbaiki atau untuk mengatasinya. Cobalah Anda cermati dan pahami sesuai kenyataan yang kita alami, bahwa sebenarnya sejak manusia lahir sudah menghadapi tantangan dan masalah. Tantangan dan masalah tersebut sampai sekarang tetap bertahan, bahkan masalah tersebut telah menjadi warisan manusia. Dengan hakikat hidup manusia yang selalu meningkat dan berkembang, kita berkeyakinan bahwa tidak ada masalah yang tidak dapat diselesaikan (Kinch, JW. 1974 :7). Adanya masalah di masyarakat merupakan hal yang wajar, dan masalahmasalah tersebut harus dihadapi dengan kewajaran pula. Masalah meyebabkan manusia berpikir dan mendorong mencapai hasil yang lebih baik dari pada keadaan sebelumnya. Masalah dan tantangan hidup inilah yang justru membawa manusia ke arah kehidupan yang lebih tinggi. Anda sebagai civitas akademika harus berpikir secara ilmiah dan harus mampu menghadapi masalah secara ilmiah pula. Secara cermat harus dapat mengadakan pendekatan dan analisis masalah sosial untuk menentukan alternatif pemecahannya sesuai dengan kenyataan dalam kehidupan sehari-hari di masyarakat. Selain itu juga harus menguasai “bahasa masyarakat” baik bahasa yang sesungguhnya digunakan masyarakat (bahasa sehari-hari) maupun pengertian bahasa secara luas yang menjiwai kehidupan masyarakat. Artinya tidak terbatas pada bahasa yang digunakan masyarakat dalam kehidupan sehari-hari, melainkan juga meliputi konsep-konsep dan pengertian-pengertian yang berlaku di masyarakat, misalnya konsep yang menyangkut aspek sosialbudaya, aspek sosial-ekonomi, aspek sosial-politik, aspek sosial-psykologi, dan seterusnya. Sebab konsep-konsep ini memiliki karakteristik setempat yang mendalam yang harus dimengerti dan dihayati. Untuk menyampaikan gagasan yang menunjang peningkatan kesejahteraan masyarakat, penyampaiannya harus menggunakan bahasa yang dimengerti oleh masyarakat tersebut. Salah menggunakan kata atau kalimat dalam mengungkapkan gagasan tersebut, tujuan meningkatkan kesejahteraan tidak akan tercapai, bahkan mungkin terjadi ketegangan dengan masyarakat
5 - 30
Unit 5

tersebut. Dengan metode pendekatan inilah kita dapat mengungkapkan gejala dan masalah sosial di masyarakat secara wajar. Masalah sosial lahir dari kondisi masyarakat atau lingkungan sosial, lingkungan sosial meliputi berbagai aspek kehidupan sosial, misalnya aspek sosial-biologis, aspek sosial-budaya, aspek sosial-ekonomi, aspek sosialpolitik, aspek sosial-geografis, dan seterusnya. Semua aspek tersebut mengadakan asosiasi dan interelasi satu sama lain dan membentuk satu sistem. Pendek kata dalam menghadapi suatu masalah sosial di masyarakat tertentu kita tidak dapat hanya melihat sepintas, melainkan harus dikaji secara mendalam. Untuk melakukan pengkajian, kita mengemukakan teori sementara atau hipotesis berkenaan dengan masalah sosial yang kita hadapi di masyarakat. Untuk menentukan bahwa masalah itu adalah masalah sosial bukanlah hal yang mudah, karena untuk menyampaikan suatu gejala di masyarakat sebagai suatu masalah sosial diperlukan pengumpulan data dan analisis masalah. Setelah penentuan masalah tersebut benar-benar meyakinkan maka kita ajukan hipotesis. Mengajukan hipotesis suatu masalah memerlukan ketajaman pandangan dan pikiran terhadap berbagai aspek berkenaan dengan masalah tersebut. Setelah diuji cocok tidaknya dengan kenyataan masalah tersebut, selanjutkan kita dapat mengadakan pendekatan masalah untuk mengungkapkan faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya masalah. Agar lebih jelas lagi mari kita ikuti ilustrasi tentang masalah sosial yang kemungkinan terjadi di masyarakat. Misalnya Anda berada di daerah tertentu yang sedang mengalami masalah kemiskinan. Sebelumnya Anda telah berpengalaman menangani masalah yang sama tetapi di tempat yang berbeda. Pengalaman ini tidak dapat secara mutlak dijadikan petunjuk pemecahan masalah, karena kondisi dan situasinya berbeda. Begitu juga hipotesis yang telah dirumuskan dan terbukti kebenarannya ditempat yang dahulu juga belum tentu cocok dengan masalah kemiskinan yang sedang Anda hadapi di tempat yang baru. Oleh karena itu kita tidak dapat secara mutlak mengemukakan suatu anggapan dasar tertentu, misalnya faktor sosial-ekonomi atau faktor sosial-budaya saja, melainkan kita harus mengemukakan alternatif-alternatif berdasar kondisi dan situasi setempat. Kita harus dapat mengemukakan berbagai relasi aspek-aspek kehidupan sosial yang menyebabkan terjadinya masalah kemiskinan tersebut. Selanjutnya kita dapat menyusun suatu hipotesis tentang masalah kemiskinan.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 31

Hipotesis inilah menjadi landasan untuk terapi atau alternatif pemecahan masalah kemiskinan di daerah yang baru tersebut. Dengan demikian dalam menyusun hipotesis yang benar dan tepat itu tidak mudah, tetapi tergantung dari beberapa hal: 1. ketajaman observasi yang dilakukan peneliti, 2. disiplin-disiplin akademis yang mendasari berpikir dan kreativitas berpikir si peneliti, dan 3. kerangka kerja perumusan teoritis yang dimiliki si peneliti (Young, P.V.1973 :103). Hal ini harus menjadi dasar dan pegangan para peneliti, pemimpin, dan pemuka masyarakat, agar dalam melaksanakan pekerjaannya yang berhubungan dengan nasib masyarakat tidak menimbulkan masalah baru yang dapat merugikan masyarakat. Berdasar hipotesis yang telah terbukti kebenarannya inilah selanjutnya kita dapat mengadakan pendekatanpendekatan untuk mengungkapkan faktor-faktor utama, faktor tambahan dan faktor pengiring terjadinya masalah sosial.

B. Pendekatan dalam Pemecahan Masalah Sosial
Aspek kehidupan manusia itu sangatlah kompleks, baik dilihat dari aspek penyebarannya, aspek tingkat kebudayaannya, aspek tingkat ekonominya, aspek politiknya, dan sebagainya, sehingga permasalahan kehidupannya juga sangat bervariasi. Oleh karena itu pendekatan dan pemecahan masalahnya tidak dapat menggunakan hanya satu pendekatan, melainkan memerlukan berbagai pendekatan yang dapat diterapkan secara bersama-sama atau secara partial. Telah dijelaskan pada unit sebelumnya bahwa tidak ada satu metode/pendekatan yang terbaik atau cocok digunakan, karena masing-masing mempunyai karakteristik serta kelebihan dan kelemahan. Ada beberapa pendekatan yang digunakan untuk memecahkan masalah-masalah sosial yang terjadi di masyarakat antara lain: • • pendekatan ekologi, pendekatan sistem, dan

• pendekatan interdisipliner /multidisipliner. Untuk lebih jelasnya mari kita ikuti uraian berikut ini.

5 - 32

Unit 5

1. Pendekatan Ekologi Pendekatan ekologi terhadap suatu masalah sosial, yaitu pendekatan yang didasarkan atas konsep dan prinsip ekologi. Penelitian masalah sosial dengan pendekatan ekologi berarti menelaah masalah sebagai hasil interelasi antara masyarakat manusia dengan lingkungannya pada suatu ekosistem. Pengaruh manusia terhadap lingkungan dan sebaliknya pengaruh lingkungan terhadap kehidupan manusia diteliti dan dikaji, selanjutnya interelasi kedua komponen tersebut dikaji sampai sejauh mana telah menimbulkan masalah sosial. Merupakan kebenaran pokok bahwa relasi manusia dan lingkungan dewasa ini bahwa: “manusia merupakan bagian dari alam, bukan penguasa alam” (Ehrlinch & Paul.R . 1973 :4). Oleh karena itu perbuatan manusia yang serampangan dan tidak terencana akan menimbulkan ketimpangan lingkungan yang pada akhirnya akan merugikan dan mengancam kehidupan manusia itu sendiri. Agar lebih jelas tentang pelaksanaan pendekatan ekologi terhadap suatu masalah sosial, mari kita ikuti suatu ilustrasi dibawah ini. Misalnya kita akan mengkaji masalah kemiskinan sebagai suatu masalah sosial di suatu daerah tertentu. Untuk mengungkap sebab-sebab kemiskinan, kita harus mengkaji tentang sejauh mana pengaruh tingkah laku manusia memanfaatkan alam sampai menimbulkan ketimpangan. Sampai sejauh mana manusia memanfaatkan alam untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sampai melampaui daya tampung lingkungan. Sampai sejauh mana populasi penduduk sampai mempengaruhi ketimpangan lingkungan. Sampai sejauh manakah kemajuan teknologi setempat mempengaruhi ketimpangan lingkungan setempat. Selanjutnya harus dikaji pula tentang lingkungan, misalnya tentang daya tampung lingkungan terhadap populasi manusia dengan segala pertumbuhan dan kebutuhannya. Sampai dimana kemampuan alam dapat menampung kegiatan manusia dalam memanfaatkan lingkungan alam untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Apakah kondisi lingkungan sedemikian buruk sehingga menimbulkan masalah sosial. Sejauh mana interelasi antara komponen manusia dengan lingkungan alam setempat tidak dapat menyediakan kebutuhan hidup manusia. Dari masalah tersebut akan diungkapkan pula sampai sejauh mana pengaruhnya terhadap terjadinya kemiskinan, mata pencaharian, dan etos kerja penduduk. Oleh karena itu harus diungkapkan aspek-aspek dari

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 33

komponen manusia dan komponen lingkungan. Aspek komponen manusia meliputi : aspek demografis, sosial-ekonomi, sosial-budaya, sosial-historis, sosial psikologis, dan aspek sosial-politiknya. Sedangan komponen lingkungan meliputi aspek-aspek : kesuburan tanah, organisme, hidrografi, iklim, dan mineral. Selanjutnya dari data di atas dianalisis secara kuantitatif dan kualitatif apakah faktor-faktor tersebut yang menyebabkan terjadinya masalah sosial. Selain itu harus dianalisis pula relasi antara komponen manusia dengan lingkungan dalam menjamin kehidupan manusia dan dalam mendorong terjadinya masalah sosial. Manusia cenderung menyederhanakan keadaan unsur-unsur ekosistem sehingga keadaan ekosistem menjadi labil dan mudah goncang Kegoncangan inilah yang menyebakab terjadinya ketimpangan ekologi yang dapat menimbulkan masalah sosial yang mengancam kehidupan manusia. 2. Pendekatan Sistem Pendekatan sistem (syatem Approach) masalah sosial, yaitu suatu pendekatan yang menetapkan bahwa masalah sosial tersebut sebagai suatu sistem. Sistem adalah suatu rangkaian gejala yang dihubungkan satu sama lain oleh suatu proses umum (Nursid Sumaatmadja :1986). Dalam kehidupan sosial manusia, setiap aspek kehidupan merupakan gejala yang berhubungan satu sama lain membentuk suatu sistem. Kehidupan itu sendiri merupakan suatu proses umum yang tidak akan berhenti selama manusia itu hidup, segala aspek kehidupan manusia dengan prosesya yang terus berlangsung merupakan suatu sistem kehidupan. Pada konsep sistem, benda, gejala atau peristiwa ditetapkan sebagai suatu keseluruhan dan satu kebulatan yang tidak terpisah-pisah. Pada suatu sistem bagian-bagian yang terpisah tidak akan berarti apa-apa jika dibanding dengan kedudukannya sebagai komponen dalam keseluruhan yang bulat. Kedudukan suatu sistem lebih tinggi dari pada kedudukan bagian-bagian yang membentuknya. Sebagai contoh, tubuh manusia secara keseluruhan yang bulat merupakan suatu sistem. Bagian-bagian tubuh manusia secara terpisah tidak memiliki arti apa-apa bagi tubuh tersebut. Karena tubuh manusia merupakan interelasi dan interaksi organ-organnya secara keseluruhan dalam suatu proses.Tubuh manusia secara fisik membentuk satu sistem dengan gejala kejiwaannya

5 - 34

Unit 5

yang terungkap pada sikap dan tingkah lakunya. Jadi kehidupan manusia merupakan proses yang menghubungkan gejala fisik dan gejala kejiwaannya. Pada pendekatan sistem , masalah sosial yang dikaji sistem masalah sosial di masyarakat, masalah-masalah yang timbul dan terjadi di masyarakat tidak terlepas satu sama lain. Masalah kependudukan terkait dengan masalah ekonomi, masalah ekonomi terkait dengan masalah budaya, dan seterusnya. Satu masalah berkaitan dengan masalah lainnya membentuk suatu sistem masalah. Pada keadaan seperti itulah masalah sosial dikaji melalui pendekatan sistem. Sebagai contoh, masalah kriminalitas sebagai masalah sosial atau lebih tepat dikatakan sebagai suatu sistem masalah sosial, tidak hanya bertumpu pada masalah pengangguran saja melainkan juga terkait dengan masalah budaya, masalah politik, masalah psikologis, geografis, dan sebagainya. Masalah kriminalitas merupakan perpaduan dari subsistem-subsistem ekonomi (sumber daya, lapangan kerja), budaya (adat, nilai, norma, teknologi), psikologis (sikap mental, kreativitas, kemauan), politik (kepemimpinan, peraturan), geografis (komunikasi, iklim, kesuburan tanah). Subsistem-subsistem yang merupakan masalah kriminalitas tadi tidak dapat dipisahkan satu sama lain. Setiap elemen dari subsistem harus dikaji sebagai satu kebulatan dalam sistem. Dari pengumpulan data tersebut kemudian dilakukan analisis data dengan analisis kuantitatif dan kualitatif. Baik pengumpulan data maupun analisis data bergantung kepada perencanaan alat pengumpul data sesuai dengan subsistem-subsistem yang harus dievaluasi. Pada perencanaan dan penentuan item-item tiap subsistem inilah letak kemampuan dan merupakan kunci pendekatan sistem. Secara kuantitatif, derajat perkaitan dan perpaduan subsistem-subsistem masalah sosial dapat dianalisis dengan menggunakan analisis statistik. Akurat tidaknya analisis yang diambil tergantung pada ketetapan menentukan subsistem-subsistem masalahnya, perencanaan dan penyusunan alat pengumpul data dan pemilihan teknik pengumpul data. Pada pendekatan sistem, proses berpikir sistem tidak memisahkan tiap langkah dan tiap bagian, karena itu merupakan satu kebulatan. Jadi pendekatan sistem secara tegas merupakan proses keseluruhan mulai dari

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 35

penentuan subsistem, perencanaan alat pengumpul data, pengumpulan data, analisis data, sampai kepada penarikan kesimpulan. 3. Pendekatan Interdisipliner Pendekatan interdisipliner, adalah masalah sosial yang dianalisis, dikaji dari berbagai disiplin ilmu sosial secara serentak dalam waktu yang sama. Masalah sosial yang kompleks sesuai dengan subsistem masalahnya, diungkapkan dari berbagai disiplin akademis seperti, sejarah, ekonomi, geografi, psikologi, bahkan dari disiplin akademis yang lain, seperti biologi, kedokteran, IPA, dan sebagainya. Pendekatan sistem tidak dapat dipisahkan dengan pendekatan interdisipliner. Pendekatan sistem yang menggunakan disiplin akademis yang jamak disebut pendekatan interdisipliner. Sedangkan pendekatan interdisipliner yang menetapkan suatu masalah yang sedang didekati dan dianalisis sebagai satu sistem, disebut pendekatan sistem. Untuk lebih jelasnya mari kita ikuti contoh pelaksanaan pendekatan interdisipliner masalah pencemaran lingkungan secara rinci. Mengungkapkan subsistem sejarah/historis dengan pendekatan historis • • • • Sejak kapankah gejala pencemaran lingkungan terjadi di daerah tersebut? Telah menjadi warisan sejak jaman dahulukah gejala pencemaran lingkungan tersebut? Usaha-usaha apakah yang pencemaran lingkungan? telah dilakukan untuk mengatasi

Faktor-faktor historis apakah yang medorong terjadinya pencemaran lingkungan di daerah tersebut?

• Dan seterusnya Mengungkapkan subsistem ekonomi dengan pendekatan ekonomi • Apa mayoritas mata pencaharian masyarakat di daerah tersebut? • • Bagaimanakah sumber daya alam yang mendukung kehidupan masyarakat setempat? Bagaimanakan pendapatan perkapita masyarakat setempat?

• Dan seterusnya Mengungkapkan subsistem geografi dengan pendekatan geografi • • Bagaimanakah keadaan sumber daya alam di daerah tersebut? Bagaimanakah pertumbuhan penduduk di daerah tersebut?

5 - 36

Unit 5

• •

Apakah penduduk setempat merupakan penduduk asli atau pendatang? Bagaimanakah keadaan komunikasi dan transportasi di daerah tersebut?

• Dan seterusnya Mengungkapkan subsistem sosial dengan pendekatan sosiologi • Bagaimanakah peranan pemuka masyarakat setempat menanggapi dan menghadapi gejala pencemaran lingkungan? • • •

dalam

Bagaimanakah hubungan masyarakat yang kaya dengan masyarakat miskin? Sejauh manakah usaha yang dilakukan masyarakat dalam mengatasi pencemaran lingkungan Sejauh manakah kepedulian masyarakat dalam mengatasi pencemaran lingkungan daerah tersebut?

• Dan seterusnya Mengungkapkan subsistem psikologi dengan pendekatan psikologi • Bagaimanakah sikap penduduk setempat terhadap pencemaran lingkungan daerahya? • • Bagaimanakah kemauan masyarakat setempat dalam mengatasi pencemaran lingkungan? Apakah masyarakat merasakan sebagai suatu hal yang biasa dengan adanya gejala pencemaran di daerahnya?

• Dan seterusnya Mengungkapkan subsistem budaya dengan pendekatan antropologi • Bagaimanakah pandangan masyarakat terhadap pencemaran lingkungan di daerahnya? • • • Sejauh manakah penguasaan teknologi masyarakat dalam pemanfaatan sumber daya alam untuk memenuhi kebutuhan hidupnya? Bagaimnakah tingkat pendidikan masyarakat tersebut?

Adakah tradisi, adat, dan nilai budaya yang mendorong dan menghambat terjadinya pencemaran lingkungan? Demikianlah proses pendekatan interdisipliner dan pendekatan sistem dalam mengungkapka permasalahan sosial dalam kehidupan di masyarakat. Item-item yang dilancarkan harus dijabarkan ke dalam konsep-konsep tertutup yang lugas dan dapat dianalisis secara kuantitatif dengan menggunakan metode statistik.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 37

Pada hakikatnya pendekatan interdisipliner adalah pendekatan multidisipliner, karena pendekatan ini berlandaskan cara berpikir manusia yang multidimensional. Manusia jika akan mengadakan evaluasi terhadap suatu gejala atau masalah selalu ditinjau dari berbagai aspek (multidimensional). Misalnya dalam mengkaji tentang tawuran antar pelajar kita selalu meninjau dan menilai keadaan sekolahnya, pembinaan spiritualnya di sekolah maupun di rumah, kondisi keluarganya, lingkungan bermainnya, pergaulan dengan teman-temannya, keadaan peraturan setempat (di rumah dan sekolah), dan seterusnya. Hakikat cara berpikir yang multidimensional ini secara akademis diarahkan menjadi berpikir berdasarkan pendekatan interdisipliner atau multidimensional. Pendekatan-pendekatan tersebut baik pendekatan ekologi, pendekatan sistem, dan pendekatan interdisipliner merupakan cara mendekati persoalan kehidupan sosial. Pendekatan tersebut merupakan diagnose yang dapat mengungkapkan sebab-sebab utama, sebab-sebab tambahan, dan sebab-sebab pengiring masalah tersebut. Dari diagnose ini dapat diketahui tingkat, derajat dan intensitas sebab-sebab dari masalah tersebut. Selanjutnya dapat ditetapkan cara alternatif pemecahannya. Dengan demikian masalah sosial tidak lagi tetap hidup dan menjadi warisan dari generasi ke generasi berikutnya dengan kondisi yang lebih parah, melainkan dapat dikurangi atau bahkan dihilangkan sama sekali.

Latihan
Untuk memperdalam pemahaman anda mengenai materi di atas, maka silahkan anda mengerjakan latihan berikut ini. 1. Anda sebagai civitas akademika, bagaimana sikap Anda jika dalam masyarakat muncul masalah sosial? Cobalah jelaskan! 2. Jelaskanlah bagaimana Anda dapat menentukan bahwa suatu masalah itu dikategorikan sebagai masalah sosial! 3. Apakah itu hipotesis, mengapa hipotesis itu penting dirumuskan oleh peneliti? 4. Misalnya ada suatu daerah yang mengahadapi masalah sosial yaitu masalah pencemaran air. Cobalah Anda selesaikan masalah ini dengan pendekatan ekologi! 5. Carilah satu contoh masalah sosial di daerah tempat tinggal Anda, kemudian selesaikan masalah ini dengan pendekatan interdisipliner!
5 - 38
Unit 5

Petunjuk Jawaban Latihan
1. Bacalah kembali bagian awal sub unit 5.2 dari uraian tentang masalah sosial. 2. Pelajari kembali uraian yang membahas tentang masalah-masalah sosial yang ada di sekitar kita. 3. Bacalah kembali uraian tentang pentingnya perumusan hipotesis dalam masalah sosial. 4. Pelajari kembali uraian tentang pendekatan ekologi dalam memecahkan masalah sosial. 5. Bacalah kembali uraian tentang pendekatan interdisipliner dalam memecahkan masalah sosial.

Rangkuman
Sejak manusia dilahirkan telah menghadapi masalah, dan masalah itu merupakan warisan secara turun temurun. Namun sebagai manusia yang berakal budi dan selalu dinamis senantiasa harus menghadapi masalah tersebut sebagai sesuatu kewajaran, bahkan sebagai suatu tantangan yang harus diselesaikan. Dengan menyelesaikan masalah berarti ada harapan untuk hidup lebih baik dari sebelumnya. Untuk memecahkan masalah, seseorang harus mengetahui bahasa masyarakat setempat, hal ini untuk memudahkan komunikasi dan menghindari terjadinya kesalahpahaman. Selain itu juga harus memahami aspek-aspek : sosial-budaya, sosial-ekonomi, sosial-psikologi, dan seterusnya. Karena tanpa memahami itu semua tujuan pemecahan masalah tidak akan tercapai, bahkan dapat menimbulkan masalah baru. Dalam memecahkan masalah sosial perlu dirumuskan hipotesis, karena hipotesis merupakan dasar /landasan bagi peneliti, sehingga alternatif pemecahan masalah dapat dirumuskan secara tepat dan benar. Ada beberapa pendekatan yang digunakan untuk memecahkan masalahmasalah sosial, antara lain 1. pendekatan ekologi, 2. pendekatan sistem, dan 3. pendekatan interdisipliner. Pendekatan-pendekatan tersebut merupakan terapi/diagnose yang dapat mengungkapkan sebab-sebab utama, sebab-sebab tambahan, dan sebabsebab pengiring dari suatu masalah sosial.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 39

Tes Formatif 2
1. Manusia sebagai makhluk sosial, peilakunya dibatasi oleh .... A. dirinya sendiri B. lingkungan keluarga C. lingkungan sekolah D. dirinya sendiri dan lingkungannya 2. Timbulnya masalah sosial disebabkan oleh karena .... A. budaya masyarakat B. lingkungan sosialnya C. kondisi geografisnya D. warisan nenek moyangnya 3. Sistematika rumusan hipotesis yang benar adalah .... A. analisis - pengumpulan data - hipotesis B. pengumpulan data – analisis – hipotesis C. analisis – evaluasi – hipotesis D. pengumpulan data – kesimpulan – hipotesis 4. Hipotesis yang benar da tepat tergantung dari, kecuali .... A. ketepatan dalam mengambil kesimpulan dari peneliti B. observasi yang dilakukan peneliti C. disiplin akademis dan kreativitas peneliti D. kerangka kerja dan perumusan teoritis yang dimiliki peneliti 5. Menurut Ehrlinch dan paul R, bahwa dewasa ini hubungan manusia dengan alam adalah .... A. manusia sebagai bagian dari alam B. manusia sebagai penguasa alam C. mausialah yang merusak alam D. saling ketergantungan antara manusia dan alam 6. Pada saat ini manusia cenderung menyederhanakan keadaan unsur-unsur ekosistem, sehingga keadaan ekosistem menjadi .... A. seimbang B. stabil
5 - 40
Unit 5

C. labil D. berkembang 7. Masalah sosial yang dianalisis berdasarkan rangkaian gejala dihubungkan satu sama lainnya oleh suatu proses umum, disebut .... A. pendekatan ekologi B. pendekatan eksponensial C. pendekatan sistem D. pendekatan interdisipliner yang

8. Apabila masalah sosial dianalisis dengan menelaah masalah sebagai hasil interelasi antara masyarakat dan lingkungan pada satu ekosistem, disebut .... A. pendekatan ekologi B. pendekatan eksponensial C. pendekatan sistem D. pendekatan interdisipliner 9. Apabila seseorang melakukan penilaian terhadap masalah “tawuran antar pelajar” dengan melihat aspek-aspek sosial, ekonomi, sejarah, psikologi, dan antropologi, maka orang tersebut melaksanakan pendekatan .... A. pendekatan ekologi B. pendekatan eksponensial C. pendekatan sistem D. pendekatan interdisipliner 10. Akurat tidaknya analisis masalah tergantung pada, kecuali .... A. ketepatan menetukan subsistem-subsistem masalah B. perencanaan dan penyusunan alat pengumpul data C. ketepatan melakukan evaluasi D. pemilihan teknik pengumpulan data

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 41

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 2 pada sub unit 5.2 yang terdapat di bagian akhir unit 5 ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan sub unit 5.2.

Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan : 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Jika Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan unit selanjutnya. Bagus! Tetapi jika tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mengualangi kegiatan belajar sub unit 5.2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

5 - 42

Unit 5

Kunci Jawaban Tes Formatif
Kunci Tes Formatif 1
D = makhluk individu sekaligus makhluk sosial B = sosialisasi A = kepribadian anak A = masalah B = masalah sosial C = kesusilaan C = konflik D = keluarga A = suatu sistem yang bagian-bagiannya saling terkait, saling berinteraksi, saling ketergantungan, dan ada kerjasama 10. D = masyarakat sebagai satu kesatuan yang utuh dan saling berinteraksi dan bekerjasama untuk mendapatkan kepentingan 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Kunci Tes Formatif 2
1. D = dirinya sendiri dan lingkungannya 2. B = lingkungan sosial 3. B = pengumpulan data – analisis – hipotesis 4. A = ketepatan dalam mengambil kesimpulan dari peneliti 5. A = manusia sebagai bagian dari alam 6. C = labil 7. C = pendekatan sistem 8. A = pendekatan ekologi 9. D = pendekatan interdisipliner 10. C = ketepatan melakukan evaluasi

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 43

Daftar Pustaka
Ehrlinch, & Paul.R . (1973). Human Ecology. San Francisco :WH Freeman and Company Kinch, J.W. (1974). Social Problems in the World Todays. London : AddisonWesley Publising Company. Suradisastra, Djodjo dkk. 1992/1993. Pendidikan IPS I. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Proyek Pembinaan Tenaga Kependidikan. Udin S. Winataputra dkk. 2003. Materi dan Pembelajaran IPS SD. UT. Young, P.V. (1973). Scinctific Social Surveys and Research. New Delhi : Prentice-Hall of India Zamroni. 1988. Pengantar Pengembangan Teori Sosial. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan.

5 - 44

Unit 5

Glosarium
Asosiasi = pembentukan hubungan antara gagasan, ingatan atau kegiatan pancaindera; perkumpulan orang yang mempunyai kepentingan yang sama Das soein = sesuatu yang senyatanya Das sollen = sesuatu yang seharusnya Delinkuensi = kelompok anak muda yang tergabung dalam suatu organisasi baik formal/non formal yang mempunyai tingkah laku yang tidak disukai oleh masyarakat pada umumnya. Diferensiasi = membedakan ; pembedaan Ekologi = ilmu tentang hubungan timbal balik antara makhluk hidup dan alam sekitarnya/lingkungannya Inovasi = pembaharuan atau pengenalan hal-hal yang baru Interelasi = hubungan satu sama lain Interdisipliner = antar cabang ilmu pengetahuan Multidisipliner = berbagai disiplin ilmu Partial = sebagian ; sebagian dari persoalan PHK = Pemutusan Hubungan Kerja Plural = jamak Prestise = martabat; wibawa Tumbal = korban/persembahan untuk memperoleh sesuau yang lebih baik

Pengembangan Pendidikan IPS SD

5 - 45

Unit

6

PENDEKATAN INQUIRY, PROBLEM SOLVING, DAN SAINS TEKNOLOGI DAN MASYARAKAT (STM)
Hidayati Pendahuluan
alam unit-6 ini Anda akan mempelajari tentang pendekatan inkuiri, problem solving dan Sains Technology and Society (STS) atau popular dengan sebutan Sains Teknologi dan Masyarakat (STM). Selanjutnya dalam pembahasan materi ini akan digunakan istilah STM karena ebih akrab dengan kehidupan kita. Pokok bahasan ini sangat penting untuk dipelajari karena nantinya Anda akan menerapkan dalam proses pembelajaran di SD. Kita harus sadari bahwa saat ini sering dijumpai guru yang mengalami kesulitan dalam menentukan metode yang sesuai dengan karakristik materi pokok bahasan. Kelemahan ini disebabkan pemahaman tentang macam-macam metode dan penerapannya masih sangat kurang, misalnya metode inkuiri, problem solving, dan STM masih jarang digunakan dalam pembelajaran IPS. Lebih memprihatinkan lagi ada anggapan bahwa metode inkuiri dan STM hanya cocok diterapkan dalam mata pelajaran IPA atau sains saja. Adapun materi yang akan dibahas dalam unit enam ini meliputi: 1. pendekatan inkuiri dalam pembelajaran IPS di SD (peran guru dalam pembelajaran inkuiri di SD, peran siswa dalam pembelajaran inkuiri di SD, pemanfaatan sumber belajar, kapan metode inkuiri diterapkan dalam pembelajaran); 2. metode pemecahan masalah (problem solving) yang terdiri masalah dan hakikat pemecahannya, kelebihan dan kelemahan, penerapan metode pemecahan masalah; 3. pendekatan konsep STM dalam pembelajaran IPS (hakikat pendekatan STM, pendekatan STM dan kaitannya dengan IPS).

D

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6-1

Media yang digunakan adalah bahan ajar cetak dan ICT. Oleh karena itu Anda diharapkan untuk mencari sumber yang relevan dengan mengakses internet Setelah mempelajari unit-6 ini, Anda diharapkan dapat: 1. Mengubah cara pengajaran yang konvensional menjadi konstruktivistik. Artinya bahwa pembelajaran yang berpusat pada guru harus diubah menjadi berpusat pada siswa. Siswa merupakan individu yang harus diberi kebebasan untuk menentukan sendiri isi, tujuan, dan cara belajarnya, peran guru hanya sebagai fasilitator dan motivator. 2. Menambah wawasan Anda tentang strategi pembelajaran 3. Menyusun rancangan pembelajaran, melaksanakan pembelajaran, dan melakukan evaluasi. Untuk mencapai tujuan tersebut, maka dalam unit ini akan diuraikan pokok pembahasan, sebagai berikut: 1. Pendekatan Inkuiri dalam Pembelajaran IPS di SD Peran guru dalam pembelajaran inkuiri di SD Peran siswa dalam pembelajaran inkuiri di SD 1.3. Pemanfaatan sumber belajar 1.4. Bilamanakah pendekatan inkuiri digunakan 2. Metode Pemecahan Masalah (Problem Solving) 2.1. Masalah dan hakikat pemecahannya 2.2. Kelebihan dan kelemahan metode pemecahan masalah 2.3. Penerapan metode pemecahan masalah 3. Pendekatan konsep STM dalam Pembelajaran IPS 3.1 Hakikat pendekatan STM 3.2 Pendekatan STM dan kaitannya dengan IPS. Agar Anda dapat lebih mudah memahami materi pada unit ini, ikutilah petunjuk belajar, sebagai berikut: 1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan, pahami betul isinya, apa tujuan mempelajari unit ini, dan bagaimana cara mempelajarinya. 2. Bacalah bagian demi bagian dan temukan kata kunci, kemudian berilah tanda atau digaris-bawahi 3. Pahami pengertian demi pengertian dari materi unit ini melalui pemahaman sendiri atau diskusi dengan teman sejawat 4. Mantapkan pemahaman Anda melaui diskusi dengan teman sejawat atau tutor pada waktu tutorial tatap muka.

6-2

Unit 6

Subunit 1 Pendekatan Inkuiri dalam Pembelajaran IPS

M

enurut pandangan konstruktivisme, dalam proses pembelajaran guru harus memfasilitasi peserta didik untuk membangun sendiri konsep-konsep baru berdasar konsep lama yang telah dimiliki. Pembangunan konsep baru itu tidak terjadi di ruang hampa, melainkan dalam konteks sosial, di mana mereka dapat berinteraksi dengan orang lain untuk merestrukturisasi ide-idenya. Dengan demikian konsep lama yang sudah sesuai dengan konsep ilmiah sangat penting artinya bagi penanaman konsep-konsep baru yang akan dilakukan dalam pembelajaran. Inkuiri-dicavery-problem solving adalah istilah-istilah yang sesungguhnya mengandung arti yang sejiwa, yaitu istilah yang menunjukkan kegiatan atau cara belajar yang bersifat mencari secara logis, kritis, analitis menuju suatu kesimpulan yang meyakinkan. Selanjutnya Sund menyatakan bahwa discovery adalah proses mental di mana siswa mengasimilasikan sesuatu konsep atau sesuatu prinsip. Proses mental tersebut, misalnya, mengamati, mengklasifikasi, membuat dugaan, menjelaskan, mengukur, dan membuat kesimpulan. Sedangkan inkuiri dibentuk meliputi discovery, dengan perkataan lain inkuiri adalah perluasan proses discovery yang digunakan lebih mendalam. Artinya proses inkuiri mengandung proses-proses mental yang lebih tinggi tingkatannya. Misalnya merumuskan masalah, merancang eksperimen, melakukan eksperimen, mengumpulkan dan mengalisis data, dan menarik kesimpulan. Pendekatan inkuiri (inquiry), sebenarnya sudah dikenal sejak lama, dan sudah digunakan dalam proses pembelajaran. Hanya penggunaannya relatif masih jarang, dan bahkan sering diabaikan. Pada umumnya guru-guru IPS lebih banyak menggunakan metode yang bersifat instructor centered, dimana guru sebagai penentu utama jalannya proses pembelajaran, sedangkan siswa sebagai pihak penerima belaka. Menurut Syah (Nursid Sumaatmadja.2003), penguasaan guru tentang metode mengajar masih dibawah standar. Kenyataan ini diperkuat oleh penelitian Balitbang Depdikbud yang menyatakan bahwa kemampuan membaca siswa kelas VI SD di Indonesia masih rendah, salah satu penyebabnya adalah kegagalan dalam proses belajar.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6-3

Bagaimana perasaan Anda sebagai guru SD seandainya hal itu sampai sekarang masih berjalan? Apakah tidak tergugah untuk melakukan perbaikian kualitas proses pembelajaran? Pengajaran IPS yang bermaterikan masalah-masalah sosial, memerlukan penerapan/penggunaan pendekatan/metode yang mampu melibatkan siswa secara aktif dalam proses pembelajaran. Salah satu pendekatan yang memenuhi tuntutan tersebut adalah inkuiri, yaitu suatu pendekatan yang bersifat student centered. Hal yang terpenting dalam inkuiri adalah siswa mencari sesuatu sampai tingkatan “yakin” (belief-percaya). Tingkatan ini dicapai melalui dukungan fakta, analisis, interpretasi, dan pembuktiannya. Bahkan lebih dari itu dalam inkuiri akan dicapai tingkat pencarian alternative pemecacahan masalah tersebut. Dengan inkuiri siswa akan dilibatkan melakukan penyelidikan terhadap faktor-faktor yang belum pernah dilakukan, dan ini akan memberi motivasi yang tinggi. Pada inkuiri, proses adalah merupakan produk dari belajar, dan di dalam proses tersebut kurang diperhatikan terhadap “kebenaran” jawaban, sebab kesimpulan yang mereka buat adalah kesimpulan tentatif dalam arti dengan data yang digunakan pada saat itu. Pendekatan inkuiri memberikan kesempatan kepada siswa untuk belajar mengembangkan potensi intelektualnya dalam jalinan kegiatan yang disusunnya sendiri untuk menemukan sesuatu. Siswa didorong untuk bertindak aktif mencari jawaban atas masalah-masalah yang dihadapinya dan menarik kesimpulan sendiri melalui proses berpikir ilmiah yang kritis, logis, dan sistematis. Siswa tidak lagi bersifat dan bersikap pasif, menerima dan menghafal pelajaran yang diberikan oleh gurunya. Melakukan inkuiri berarti melibatkan diri dalam tanya jawab, mencari informasi, dan melakukan penyelidikan. Oleh karena itu strategi inkuiri dalam proses pembelajaran, adalah strategi yang melibatkan siswa dalam tanya jawab, mencari informasi, dan melakukan penyelidikan. Dalam pelaksanaan siswa bertanggungjawab untuk memberi ide atau pemikiran dan pertanyaan untuk eksplorasi, mengajukan hipotesis untuk diuji, mengumpulkan dan mengorganisasi data yang dipakai untuk menguji hipotesa, dan sampai pada pengambilan kesimpulan yang masih tentatif. Berdasar kadar inkuirinya dapat dibedakan menjadi tiga macam, yaitu: • free inqury Siswa memiliki kebebasan penuh dalam menetapkan tujuan, isi, dan cara belajar. Fungsi guru hanya mengawasi pelaksanaannya modified free inquiry

6-4

Unit 6

Siswa tidak lagi bebas sepenuhnya, karena dalam beberapa hal siswa mendapatkan pengarahan dan pengawasan guru • guided inquiry Kebebasan siswa semakin berkurang, dengan kata lain peran guru semakin besar

A. Peranan Guru dalam Pendekatan Inkuiri
Pada prinsipnya inkuiri adalah pembelajaran yang berpusat pada siswa, maka peranan guru adalah sebagai pembimbing, stimulator, dan fasilitator. Guru harus membimbing dan membantu siswa untuk mengidentifikasi pertanyaan, dan masalah- masalah, membantu siswa dalam menemukan sumber informasi yang tepat, dan membimbing siswa melakukan penyelidikan. Guru menciptakan suasana yang menjamin kebebasan untuk melakukan eksplorasi, mendorong siswa untuk berani memecahkan buah pikirannya sendiri dengan berbagai cara. Dalam hal ini guru dapat menempuh cara-cara: bersikap terbuka dalam menerima pendapat, bersedia menerima, memeriksa/menimbang semua usaha yang diajukan siswa, dengan ringan hati memberikan kunci-kunci pemecahan masalah, memberi kesempatan kepada siswa untuk berbuat kreatif dan mandiri, mendorong siswa untuk berani bertukar pendapat, menganalisis pendapat dar tafsiran yang berbeda-beda. Di dalam pembelajaran inkuiri guru berperan sebagai fasilitator: 1. menyiapkan tugas, masalah/problem yang akan dipecahkan oleh siswa 2. memberikan klarifikasi-klarifikasi 3. menyiapkan setting kelas 4. menyiapkan alat-alat dan fasilitas belajar yang diperlukan 5. memberikan kesempatan pelaksanaan 6. sebagi sumber informasi, jika diperlukan oleh siswa 7. membantu siswa agar dapat secara mandiri merumuskan kesimpulan dan implikasi-implikasinya. Guru sebagai stimulator, berusaha menstimulir siswanya untuk berpikir aktif, dengan cara mengajukan pertanyaan, meminta siswa untuk mengaplikasikan prinsip-prinsip ke dalam berbagai situasi, mendorong siswa untuk mengolah data dan informasi. Selain itu guru juga harus menghadapkan siswa pada masalah, kontradiksi, implikasi, asumsi tentang nilai dan pertentangan nilai. Kemudian guru mengklarifikasi respon siswa dan menyarankan alternatif penafsiran terhadap data.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6-5

Guru tidak menekankan kebenaran jawaban, tetapi membantu siswa menemukan dan mengklasifikasi jawaban yang tepat. Oleh karena itu guru dituntut memiliki keterampilan bertanya sehingga dapat meningkatkan berpikir kritis dan memecahkan masalah. Menurut Kosasi (1978:46), untuk melaksanakan pembelajaran dengan pendekatan inkuiri, guru dituntut memiliki ciri-ciri guru inkuiri antara lain: a. memiliki kemampuan sebagai perencana (planer), baik rencana program pengajaran, pelaksanaan, maupun evaluasi. b. memiliki kemampuan untuk melaksanakan rencana tersebut dengan sebaik-baiknya menurut keputusan proses pembelajaran serta tujuan instruksionalnya. c. memiliki kemampuan sebagai penanya yang baik d. guru mempunyai kemampuan sebagai manajer e. memiliki kemampuan sebagai pemberi hadiah, dapat berupa pujian sebagai cara untuk memotivasi belajar f. memiliki kemampuan sebagai penguji kebenaran dari pada suatu sistem nilai.

B. Peranan Siswa dalam Pembelajaran Inkuiri di SD
Dalam inkuiri siswa sebagai pengambil inisiatif atau prakarsa dalam menentukan sesuatu. Siswa aktif menggunakan cara belajar mereka sendiri, dengan demikian mereka diharapkan mempunyai keberanian untuk mengajukan pertanyaan, merespon masalah, dan berpikir untuk memecahkan masalah atau menemukan jawabannya melalui penyelidikan. Siswa bebas melakukan eksplorasi dan diberi kesempatan untuk melakukan pemilihan alternatif pemecahannya. Oleh karena proses penemuan itu dialami oleh siswa sendiri maka diharapkan dalam perkembangan ilmu pengetahuan yang sangat cepat dewasa ini, siswa dalam mendekati masalah atau situasi baru dengan berpikir secara ilmiah pula. Dengan melalui inkuiri, siswa akan belajar bagaimana belajar. Melalui pembelajaran inkuiri, siswa dapat dikondisikan aktif belajar, ikut menentukan tujuan, isi, dan cara belajar, misalnya siswa aktif mencari dan menemukan informasi, berdiskusi, dan memecahkan masalah. Bahan pelajaran lebih banyak bersifat pemikiran dan penerapan prinsip dan generalisasi agar dapat mengembangkan dinamika dan kreativitas siswa. Dalam hal ini guru hanya sebagai fasilitator dan motivator.

6-6

Unit 6

Ditinjau dari segi siswa, dengan inkuiri terjadi proses mental yang tinggi, sebab dengan aktivitas ini siswa mengasimilasi konsep dan prinsip, melakukan self learning activities, dan melatih tanggung jawab sendiri (B. Suryobroto. 1986 :44). Dengan demikian pendekatan inkuiri sebenarnya sangat bermanfaat bagi siswa. Manfaat tersebut (Mukminan. 2000 :68), antara lain: 1. mengembangkan keterampilan siswa untuk mampu memecahkan permasalahan serta mengambil keputusan secara obyektif dan mandiri, 2. mengembangkan kemampuan berpikir siswa atau meningkatkan potensi intelektualnya, 3. membina pengembangan sikap penasaran (rasa ingin tahu) dan cara berpikir obyektif, mandiri, kritis, logis, dan analitis baik secara individu maupun kelompok, dan 4. meningkatkan kemampuan untuk melacak kembali (heuristik) dari discovery, di mana discovery akan merupakan cara berpikir dan cara hidup dalam menghadapi segala permasalahan kehidupan sehari-hari.

C. Pemanfaatan Sumber Belajar
Seperti halnya metode yang lain, inkuiri juga membutuhkan sumber belajar. Masalahnya bukan sumber belajarnya apa, melainkan bagaimana sumber belajar tersebut dapat dimanfaatkan/digunakan dalam proses pembelajaran. Inkuiri memerlukan data untuk membuat penafsiran, sumber pengajaran tersebut digunakan untuk membuka tabir pertanyaan yang berupa hipotesis. Sebenarnya banyak sekali sumber belajar yang luput dari pengamatan kita atau kita mengetahui sumber-sumber belajar tersebut akan tetapi tidak termanfatkan. Hal ini disebabkan karena sumber-sumber belajar tersebut tidak terjangkau oleh kemampuan guru, sebagian lagi disebabkan karena guru tidak mempunyai pengetahuan atau keterampilan teknis untuk memanfaatkansumber belajar tersebut. Sumber-sumber belajar yang dapat dimanfaatkan oleh guru dalam pembelajaran inkuiri adalah : 1. Gambar. Sangat bermanfaat untuk membantu siswa untuk memperoleh pemahaman tentang suatu konsep atau informasi, misalnya gambar binatang, alat transportasi, peristiwa-peristiwa penting, dan bermacammacam bentuk pakaian. 2. Model. Anda dapat memanfaatkan boneka dari berbagai suku bangsa dengan pakaian adatnya masing-masing. Boneka yang berpasangan

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6-7

tersebut sangat efektif untuk menjelaskan betapa kayanya ragam budaya kita. Selain itu dapat juga digunakan model alat transportasi tradisional, misalnya delman, sepeda, gerobag. 3. Peta dinding. Dapat digunakan untuk menggali informasi tentang konsep ruang, konsep jarak, perbedaan ketinggian, pola hidup masyarakat dari berbagai daerah yang berbeda. 4. Barang-barang bekas. Dapat digunakan untuk menggali informasi tentang pencemaran, pemanfaatan bahan bekas untuk mencukupi kebutuhan hidup. 5. Slide dan film. Dapat dimanfaatkan untuk menggali informasi tentang suatu peristiwa, permukaan bumi, masalah-masalah sosial, peninggalan kuno, perkembangan suatu wilayah/kota. 6. Bahan cetak (buku-buku teks, dukumen, arsip). Buku teks masih tetap digunakan, mengingat luasnya persoalan yang berkembang selama kegiatan inkuiri Untuk memanfaatkan sumber belajar ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, antara lain: 1. Guru harus menyadari akan pentingnya sumber belajar. Guru harus mengupayakan agar para siswa dapat belajar efektif dan menyenangkan. Siswa dalam kegiatan belajar tidak hanya mendengarkan tetapi telribat secara fisik, mental maupun emosionalnya. Oleh karena itu diharapkan hasil belajarnya akan bermanfaat dan bermakna untuk diterapkan/digunakan dalam situasi yang berbeda. Sebagai guru harus kreatif dan selalu mengikuti perkembangan. Guru harus secara terus menerus memberi rangsangan kepada siswa untuk selalu mencari informasi, memecahkan masalah-masalah yang cukup menantang, akan tetapi yang oleh mereka dapat dicapai. 2. Guru harus mengetahui tempat-tempat dan letak sumber belajar yang dapat dimanfaatkan dan bagaimana prosedur memperolehnya. Untuk sumber belajar yang ada di dalam sekolah, prosedur pemakaian dan pemanfaatannya sesuai dengan peraturan yang berlaku di sekolah. Sumber belajar di luar sekolah diperlukan cara-cara dan prosedur sesuai dengan lembaga atau instansi tempat sumber belajar berada. Sumber belajar yang bersifat alamiah tidak memerlukan persyaratan khusus. Meskipun demikian unsur-unsur keselamatan dan efisiensi penggunaan sumber belajar patut diperhitungkan.

6-8

Unit 6

3. Guru harus memiliki keterampilan untuk mengoperasikan sumber belajar. Guru sebaiknya berlatih membaca informasi atau petunjuk-petunjuk pengoperasian sehingga tidak tergantung pada orang lain. Sumber belajar sangat bermanfaat dalam pembelajaran, jika si pemakai dapat menggunakannya secara tepat. Adapun manfaat sumber belajar antara lain: 1. Dapat membantu siswa dalam memahami suatu konsep. 2. Dapat mengakrabkan siswa maupun guru dengan lingkungan sekitar. 3. Memungkinkan guru merancang dan melaksanakan program pembelajaran dengan lebih baik. 4. Mendorong penerapan pendekatan pembelajaran secara aktif. 5. Memungkinkan partisipasi masyarakat terhadap penyelenggaraan pendidikan. 6. Adanya kerja sama antar guru dapat menumbuhkan kebersamaan, selanjutnya dapat meningkatkan semangat kerja guru. 7. Memungkinkan anak yang cepat belajar untuk melakukan pengayaan, sebaliknya bagi anak yang lambat dimungkinkan menggunakan sumber belajar untuk memperbaiki hasil belajarnya.

D. Bilamanakah Metode/Pendekatan Inkuiri Digunakan?
Meskipun inkuiri dipandang sebagai pendekatan pembelajaran yang efektif dalam pengajaran IPS, tetapi penggunaannya hendaknya disesuaikan dengan sifat dan tujuan yang hendak dicapai. Artinya tidak semua pengajaran IPS harus di “inkuirikan”. Pendekatan inkuiri akan efektif jika pengajaran itu bertujuan mengembangkan kognitif, sebaliknya pendekatan ini kurang cocok jika pengajaran itu bermaksud menyampaikan informasi. Pengertian kognitif yang dibangun melalui pendekatan inkuiri akan tertanam secara mantap dalam pikiran dan proses pencapaiannya itu sendiri akan meninggalkan kesan yang amat berharga bagi pelakunya. Dengan latihan yang secara teratur, diharapkan pengalaman itu akan menjadi keterampilan yang selanjutnya akan menimbulkan sikap percaya pada diri sendiri setiap kali menghadapi kenyataan atau masalah yang sulit. Nilai instrinsik penggunaaan pendekatan inkuiri adalah orang menjadi tabah, dalam menghadapi suatu masalah, karena ia tahu mencari jalan keluar dengan cara yang sudah biasa ia lakukan. Setiap kali ia menghadapi situasi yang sulit ia akan segera berusaha meneliti, menganalisis data yang bersangkutan dan kemudian menyusun cara mengatasi /memecahkan masalah.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6-9

Namun demikian jangan menganggap bahwa proses pembelajaran dengan menggunakan pendekatan inkuiri pasti bermakna bagi siswa. Sebaliknya pembelajaran dengan menggunakan metode ceramah hasilnya tidak maksimal dan tidak bermakna bagi siswa. Harus diingat bahwa masing-masing materi mempunyai karakteristik sendiri-sendiri. Agar pembelajaran dengan menggunakan pendekatan inkuiri dapat bermakna, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, antara lain. 1. Memerlukan kondisi kelas yang khusus, misalnya guru percaya bahwa siswa-siswanya dapat belajar dan bertindak berdasar kepercayaan pada diri sendiri, suasana bebas artinya siswa dapat berkiprah dengan masalah yang dihadapi, serta dapat menentukan sikap dan pendapatnya sendiri walaupun mungkin salah menurut gurunya. 2. Memerlukan motivasi tinggi. Siswa memerlukan tantangan yang memerlukan pemikiran, menimbulkan keinginan untuk tahu, perlu diadakan “study trip” untuk memperoleh informasi dan pengalaman. Selain itu harus disediakan bacaan yang menarik, serta sumber yang cukup luas yang mewakili berbagai pandangan dan pendapat. 3. Pendekatan inkuiri tidak berdiri sendiri, tetapi keberhasilan pelaksanaannya dibantu oleh metode lain, misalnya role playing, simulasi, dan studi kasus.

E. Penerapan Metode Inkuiri
Menurut Bruce Joyce dan Marssha Weil (Sunaryo.1989:99-100), ada 5 tahap pelaksanaan inkuiri yang berangkat dari fakta sampai terjadinya suatu teori. Tahap pertama, guru memberi permasalahan dan menjelaskan prosedur pelaksanaan inkuiri kepada siswa. Guru harus menjelaskan tentang tujuan dan proses pelaksanaan inkuiri dengan “yes and no questions” Artinya pertanyaan hendaknya disusun sedemikian rupa sehingga jawabannya hanya “ya” dan “tidak”. Maksudnya adalah agar siswa berpikir lebih teliti, dengan demikian menghindarkan siswa dari beban pemikiran, karena adanya pertanyaanpertanyaan yang terbuka (open-ended) dari guru. Pelaksanaan inkuiri dapat dimulai dengan masalah, ide, atau pikiran yang sederhana, utamanya adalah siswa mendapat pengalaman proses berpikir secara inkuiri. Tahap kedua, adalah verifikasi, yaitu siswa mengumpulkan data atau informasi tentang peristiwa/masalah yang telah mereka lihat atau alami, dengan mengajukan pertanyaan sedemikian rupa sehingga guru hanya menjawab “ya” atau “tidak”.

6 - 10

Unit 6

Tahap ketiga, adalah melakukan eksperimentasi, siswa mengajukan faktor atau unsur baru ke dalam permasalahan agar dapat melihat apakah peristiwa itu dapat terjadi secara berbeda. Eksperimen mempunyai dua fungsi yaitu eksplorasi dan menguji langsung. Eksplorasi adalah merubah sesuatu untuk melihatapa yang akan terjadi dan tidak perlu bimbingan teori atau hipotesis. Sedangkan menguji langsung, terjadi bila siswa melakukan uji coba teori atau hipotesis. Proses merubah hipotesis kedalam eksperimentasi itu tidak mudah dan perlu latihan atau praktik. Selanjutnya guru harus memperdalam proses inkuiri siswa dengan memperluas jenis-jenis informasi yang diperoleh. Dalam proses verifikasi siswa dapat mengajukan pertanyaan-pertanyaan tentang: benda (objects), sifat (properties), kondisi (conditions), dan peristiwa (events). Pertanyaan tentang benda, dimaksudkan untuk menentukan sifat alami atau identitas benda. Contoh: Apakah kepadatan penduduk di kota itu karena urbanisasi? Pertanyaan tentang sifat berusaha untuk memverifikasi perilaku sesuatu benda di bawah suatu kondisi tertentu sebagai suatu cara menambah informasi baru untuk membantu menyusun teori. Contoh: Apakah banyak sedikitnya barang akan menentukan harga? Pertanyaan tentang kondisi berhubungan dengan keadaan benda atau sistem yang ada pada saat itu. Contoh: Apakah pembuangan limbah industri dapat menyebabkan pencemaran air di lingkungan sekitar? Pertanyaan tentang peristiwa dimaksudkan untuk memverifikasi kejadian atau keadaan dari suatu peristiwa. Contoh: Apakah kemajuan teknologi mengakibatkan peningkatan kesejahteraan bagi manusia? Tahap keempat, guru meminta siswa untuk mengorganisir data dan menyusun suatu penjelasan. Artinya data tersebut setelah diorganisir kemudian dideskripsikan sehingga menjadi suatu paparan hasil temuannya Tahap kelima, siswa diminta untuk menganalisis proses inkuiri. Dalam hal ini siswa boleh mengevaluasi tentang pertanyaan yang diajukan guru apakah efektif atau tidak, mungkin ada informasi penting tetapi siswa tidak tahu cara memperolehnya sehingga data/ informasi tersebut tidak ditemukan. Analisis dari siswa ini penting karena menjadi dasar pelakasanaan inkuiri berikutnya, artinya guru harus memperbaiki kekurangan-kekurangan atau kesalahan yang telah dilakukan.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 11

Berikut ini secara garis besar dapat dilihat sistematika model inkuiri 1. Tahap satu : - menghadapkan pada permasalahan - menjelaskan prosedur inkuiri - menyampaikan permasalahan yang kontradiksi 2. Tahap kedua : - pengumpulan data dan verifikasi - memverifikasi benda, keadaan, sifat, dan peristiwa 3. Tahap ketiga : - pengumpulan data eksperimentasi - mengisolasi variable yang relevan - menyusun dan menguji hipotesis - hubungan sebab akibat 4. Tahap keempat : - mengorganisir, formulasi, dan penjelasan - menyusun deskripsi atau penjelasan 5. Tahap kelima : - Analisis proses inkuiri - Analisis strategi inkuiri dan mengembangkan proses inkuiri agar lebih efektif

Latihan
1. Istilah inquiry-discovery-problem solving, sebenarnya mempunyai arti yang sejiwa. Apa maksud dari pernyataan tersebut? Cobalah Anda jelaskan! 2. Kegiatan apakah yang harus dilakukan siswa dalam pembelajaran dengan pendekatan inkuiri? Jelaskanlah! 3. Sumber belajar merupakan salah satu komponen penting dalam proses pembelajaran, terutama pembelajaran dengan pendekatan inkuiri. Mengapa demikian? Cobalah Anda jelaskan! 4. Bilamanakah pendekatan inkuiri dapat diterapkan dalam mata pelajaran IPS di SD? Jelaskankanlah! 5. Cobalah Anda jelaskan tahap-tahap inkuiri menurut Bruce Joyce dan Marssha Weil!

Rambu-rambu Jawaban
1. Inkuiri-dicavery-problem solving, adalah istilah-istilah yang sesungguhnya mengandung arti yang sejiwa, artinya ketiganya menunjukkan kegiatan atau cara belajar yang bersifat mencari secara logis, kritis, analitis menuju suatu kesimpulan yang meyakinkan. Lebih jelasnya baca pendapat Sund pada bacaan unit 6.

6 - 12

Unit 6

2. Kegiatan siswa dalam pembelajaran dengan pendekatan inkuiri, yaitu mencari sesuatu sampai tingkatan “yakin” (belief-percaya). Tingkatan ini dicapai melalui dukungan fakta, analisis, interpretasi, dan pembuktiannya. Lebih jelasnya baca “peran siswa dalam pembelajaran inkuiri” dalam unit 6.1 di atas. 3. Sumber belajar merupakan salah satu komponen penting dalam proses pembelajaran, terutama pembelajaran dengan pendekatan inkuiri. Karena: a. dapat membantu siswa dalam memahami suatu konsep b. dapat mengakrabkan siswa maupun guru dengan lingkungan sekitar c. memungkinkan guru merancang dan melaksanakan program pembelajaran dengan lebih baik d. mendorong penerapan pendekatan pembelajaran secara aktif e. memungkinkan anak yang cepat belajar untuk melakukan pengayaan, sebaliknya bagi anak yang lambat dimungkinkan menggunakan sumber belajar untuk memperbaiki hasil belajarnya. 4. Pendekatan inkuiri dapat diterapkan dalam mata pelajaran IPS di SD. penggunaannya hendaknya disesuaikan dengan sifat dan tujuan yang hendak dicapai. Artinya tidak semua pengajaran IPS harus di “inkuirikan”. Bahan /materi IPS, masing-masing mempunyai karakteristik sehingga tidak semua materi dapat di inkuirikan. Maka Anda sebagai guru harus terampil memilih bahan yang cocok untuk diinkuirikan. Penjelasan lebih lanjut dapat Anda baca pada pembahasan tentang bilamana inkuiri harus dilaksanakan. 5. Tahap-tahap atau langkah-langkah kegiatan inkuiri menurut Bruce Joyce dan Marssha Weil, antara laian : Tahap satu : - menghadapkan pada permasalahan Tahap kedua : - pengumpulan data dan verifikasi Tahap ketiga : - Pengumpulan data eksperimentasi Tahap keempat : - mengorganisir, formulasi, dan penjelasan Tahap kelima : - analisis proses inkuiri Penjelasan lebih lanjut baca tentang tahap-tahap pelaksanaan inkuiri pada sub unit 6.1.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 13

Rangkuman
1. Inkuiri-dicavery-problem solving, adalah istilah-istilah yang sesungguhnya mengandung arti yang sejiwa, yaitu istilah yang menunjukkan kegiatan atau cara belajar yang bersifat mencari secara logis, kritis, analitis menuju suatu kesimpulan yang meyakinkan. 2. Hal yang terpenting dalam inkuiri adalah siswa mencari sesuatu sampai tingkatan “yakin” (belief-percaya). Tingkatan ini dicapai melalui dukungan fakta, analisis, interpretasi, dan pembuktiannya. Bahkan lebih dari itu dalam inkuiri akan dicarai tingkat pencarian alternatif pemecacahan masalah tersebut. 3. Peran guru dalam inkuiri sebagai pembimbing, fasilitator, simulator, dan motivator. Misalnya guru mempersiapkan tugas, seting kelas, memberikan informasi jika diperlukan, dan membantu siswa untuk menyusun suatu kesimpulan, guru juga harus memiliki kemampuan merencanakan, melaksanakan, dan menjadi penguji kebenaran. 4. Peran siswa sebagai pengambil inisiatif, bebas melakukan eksplorasi dan menentukan cara menemukan jawabannya sendiri. 5. Inkuiri sangat bermanfaat bagi siswa, yaitu dapat mengembangkan keterampilannya dalam memecahkan masalah, meningkatkan potensi intelektualnya, menimbulkan rasa ingin tahu dan selalu ingin melacak sesuatu sampai menemukannya 6. Sumber belajar merupakan komponen penting dalam proses pembelajaran. Namun apabila guru tidak mampu dan mau memanfaatkannya akan menjadi sia-sia. Untuk itu guru harus menyadari pentingnya sumber belajar dengan cara mencari sumbersumber, kemudian dapat memanfaatkannya dan terampil mengoperasikannya.

6 - 14

Unit 6

Tes Formatif 1
1. Inkuiri-discavery-problem solving, megandung arti yang sejiwa, maksudnya … A. tidak dapat dipisahkan B. cocok untuk pengajaran afektif C. menekankan pada keterampilan menyusun kesimpulan D. menekankan pada penemuan sesuatu sampai taraf yakin 2. Jika dicermati ternyata dalam pendekatan Inkuiri-dicavery-problem solving, ada perbedaannya, yaitu ada pada …. A. keterlibatan siswa B. materi/ masalah C. cara kerjanya D. peran guru 3. Metode yang paling cocok digunakan dalam pembelajaran IPS di SD, adalah …. A. inkuiri dan discovery B. diskusi dan tanya jawab C. ceramah dan tanya jawab D. harus disesuaikan dengan pokok bahasannya 4. Dengan pendekatan inkuiri, siswa diharapkan dapat …. A. berpikir kritis, analitis, obyektif, dan logis B. mengembangkan aspek afektif C. mengembangkan aspek nilai dan sikap D. memprediksi masa yang akan dating 5. Pendekatan inkuiri dipandang sebagai pendekatan yang efektif dalam pembelajaran IPS di SD, tetapi harus diingat bahwa pendekatan inkuiri lebih cocok untuk …. A. menyampaikan informasi B. mengembangkan aspek kognitif C. mengembangkan personalitas D. meningkatkan kepekaan social

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 15

6. Dalam proses pembelajaran dimana siswa memiliki kebebasan untuk menetapkan isi, tujuan, dan cara belajarnya. Jika dilihat dari kadar inkuirinya maka kondisi tersebut, termasuk …. A. free inquiry B. modifiet free inquiry C. guided inquiry D. middle inquiry 7. Dalam pembelajaran inkuiri, guru berperan sebagai sumber utama, termasuk …. A. free inquiry B. modifiet free inquiry C. guided inquiry D. middle inquiry 8. Berikut ini adalah hal-hal yang dilakukan guru yang berperan sebagai fasilitator, kecuali …. A. menyiapkan seting kelas B. sumber informasi utama bagi siswa C. menyiapkan tugas/masalah yang akan dipecahkan siswa D. membantu siswa dalam merumuskan kesimpulan 9. Sumber belajar sangat diperlukan dalam proses pembelajaran inkuiri, karena …. A. memperlancar proses pembelajaran instruksional B. membantu siswa dalam memahami suatu konsep C. pekerjaan guru menjadi ringan D. melatih disiplin dan tanggung jawab siswa 10. Guru kelas VI mengajarkan tentang pencemaran lingkungan. Sumber belajar yang paling efektif digunakan dalam pembelajaran inkuiri adalah …. A. gambar B. model C. film D. artikel

6 - 16

Unit 6

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat pada akhir unit-6.1. Hitunglah jawaban yang benar.kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap bahan ajar unit 61. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan : 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih Anda dapat meneruskan dengan bahan ajar unit berikutnya. Bagus ! Jika masih dibawah 80%, Anda harus mengulangi materi bahan ajar unit 6.1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 17

Subunit 2 Metode Pemecahan Masalah (Problem Solving)
A. Masalah dan Hakikat Pemecahannya
Berpikir itu kebanyakan melibatkan pemecahan masalah. Hal itu tidak berarti bahwa berpikir itu hanya terbatas pada pemecahan masalah saja. Masalah itu merupakan sesuatu hal yang mengandung keragu-raguan, ketidak-pastian, atau kesulitan yang harus dipecahkan, dikuasai, dan dijinakkan (Moh Umar & Max H Waney.1980:2). Contohnya: penyakit flu burung, pencemaran (udara, air, tanah), banjir yang melanda Jakarta, pertambahan penduduk alami di Indonesia yang sangat tinggi. Berkaitan dengan masalah, Johnson & Johnson (Moh Umar & Max H Waney.1980), mengatakan ada ketidak-cocokkan atau perbedaan antara keadaan yang nyata dengan keadaan yang dikehendaki. Dapat dikatakan bahwa masalah/problem adalah suatu keadaan yang negatif yang tidak sesuai dengan keadaan yang diharapkan. Secara umum masalah sosial dapat diartikan sebagai suatu situasi yang mempengaruhi banyak orang dan yang oleh mereka/orang lain dianggap sebagai sumber kesulitan (difficulties), ketidak-puasan (unhappiness), dan yang memungkinkan untuk ditanggulangi. Jadi masalah sosial merupakan situasi yang pada kennyataannya tidak sesuai dengan yang dikehendaki. Lebih jelasnya bahwa dengan adanya suatu masalah, menuntut adanya suatu pemecahannya. Dalam proses pembelajaran, siswa dihadapkan pada permasalahan, terutama masalah yang benar-benar terjadi di masyarakat, mengenai diri siswa, masalah-masalah aktual yang sangat menarik untuk dibicarakan. Keadaan seperti itu akan menyeret siswa kepada proses berpikir tentang bagaimana cara pemecahannya. Jadi yang ditekankan dalam problem solving adalah terpecahkannya suatu masalah secara rasional, logis, dan benar. Menurut sifatnya masalah itu beraneka ragam macamnya: statis-dinamis, besar-kecil, dan sederhana-kompleks. Dengan demikian strategi pemecahannya juga bermacam-macam, ada yang diperoleh dengan cara intuitif, coba-coba, tradisional, berdasar pengalaman masa lampau, dan sebagainya.
6 - 18
Unit 6

Secara umum ada tiga cara pemecahan masalah, yaitu: 1. Pemecahan masalah secara otoritatif, yaitu pemecahan oleh penguasa yang berwenang (pejabat, guru). Dalam hal ini sifat siswa pasif, karena segalanya (isi, tujuan, dan cara belajar) yang menentukan adalah guru. 2. Pemecahan secara ilmiah, yaitu pemecahan yang menggunakan beberapa metode, misalnya inkuiri, discovery, problem solving, dan sebagainya. 3. Pemecahan secara metafisik, yaitu pemecahan yang menggunakan caracara yang tidak rasional, misalnya secara gaib. Dari ketiga cara pemecahan masalah di atas, yang paling rasional dan sesuai dengan dunia pendidikan adalah pemecahan secara ilmiah. Menurut Mukminan (2000:2), pengetahuan atau yang sering disebut ilmu itu dapat dikatakan ilmiah, apabila: 1. Mempunyai obyek, artinya apabila akan mencari kebenaran maka ilmu itu harus sesuai dengan obyeknya. Bukan lagi gunanya yang dipentingkan, melainkan kebenarannya, sebab tujuan ilmu yang utama adalah untuk mencapai kebenaran. 2. Mempunyai metode, artinya untuk mencari kebenaran itu menggunakan metode ilmiah. 3. Bersifat universal, artinya bersifat umum dilihat dari segi waktu dan tempat 4. Mempunyai sistem, artinya susunan hal-hal yang ada sebagai keseluruhan itu mempunyai hubungan antara yang satu dengan yang lain. Landasan pemecahan masalah adalah berpikir kritis, cara berpikir kritis ini melalui suatu proses sebagai berikut: 1. Menyadari adanya suatu masalah. 2. Mencari petunjuk untuk pemecahannya: a. Pikirkan kemungkinan-kemungkinan pemecahannya (hipotesis) dan pendekatannya b. Ujilah kemungkinan-kemungkinan tersebut berdasar kriteria-kriteria tertentu 3. Pergunakanlah suatu pemecahan yang cocok dengan kriteria dan tanggalkan kemungkinan pemecahan lainnya. Dalam memecahkan suatu masalah dapat ditempuh dengan dua pendekatan, yaitu: 1. Menciptakan lingkungan yang merangsang sehingga siswa memperoleh motivasi yang kuat untuk menjawab permasalahan dan kemudian

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 19

menemukan jawaban yang memadai dibawah bimbingan guru yang kompeten. 2. Menghadapkan siswa kepada masalah-masalah untuk kemudian mencari pemecahannya. Kedua pendekatan tersebut sangat bermanfaat dalam proses pembelajaran. Hanya perbedaannya jika pendekatan pertama didasarkan pada situasi nyata, sedangkan pendekatan kedua didasarkan pada satu situasi buatan atau direncanakan. Metode pemecahan masalah didasarkan pada kesadaran terhadap kenyataan, bahwa mengajar bukanlah sekedar berpidato dan mengkomunikasikan ilmu pengetahuan kepada siswa. Tetapi mengajar adalah untuk meneliti dengan seksama, mencari, menyelidiki, memikirkan, mengalisis, dan sampai menemukan. Metode ini lebih menekankan pemikiran induktif dari pada deduktif. Dikatakan induktif, apabila dalam proses pembelajaran, guru dalam menjelaskan berangkat dari data menuju ke pembuatan generalisasi. Sedangkan deduktif, apabila dalam menjelaskan guru memulai dari generalisasi menuju ke data yang mendukungnya (Sunaryo. 1989:127). Di dalam induktif, siswa dihadapkan pada masalah-masalah atau ditempatkan pada situasi buatan yang ingin diketahuinya. Siswa mulai berpikir, mengumpulkan data dan mengaturnya ke dalam kelompok-kelompok yang diperlukan. Berangkat dari langkah-langkah tersebut, dibentuklah konsepkonsep, pemikiran lebih lanjut terus dikembangkan untuk sampai pada satu generalisasi.

B. Kelebihan dan Kelemahan Metode Pemecahan Masalah
Kelebihan Metode Pemecahan Masalah 1. Siswa memiliki keterampilan memecahkan masalah. Hal ini merupakan bekal dalam menghadapi dan memecahkan masalah baik di dalam kehidupan keluarga, masyarakat, maupun di tempat kerjanya kelak. 2. Merangsang pengembangan kemampuan berpikir siswa secara kreatif, rasional, logis, dan menyeluruh, karena dalam proses belajarnya siswa banyak menggunakan mentalnya dengan menyoroti permasalahan dari berbagai segi dan pendekatan dalam rangka mencari pemecahannya. 3. Pendidikan di sekolah menjadi lebih relevan dengan kehidupan, khususnya dunia kerja. Karena siswa telah terbiasa memecahkan masalah dengan langkah-langkah metode pemecahan masalah, maka mereka menjadi
6 - 20
Unit 6

terbiasa pula untuk menghadapi dan memecahkan permasalahan dalam kehidupan yang semakin kompleks. 4. Menimbulkan keberanian pada diri siswa untuk mengemukakan pendapat dan ide-idenya. Kelemahan Metode Pemecahan Masalah 1. Menentukan suatu masalah yang tingkat kesulitannya sesuai dengan tingkat berpikir siswa itu tidak mudah. Oleh karena guru dituntut untuk memiliki kemampuan dan keterampilan memilih suatu masalah yang sesuai dengan tingkat umur, kemampuan, dan latar belakang pengetahuan/pengalaman siswa. 2. Mengubah kebiasaan siswa belajar dengan mendengarkan dan menerima informasi gari guru menjadi belajar dengan banyak berpikir untuk memecahkan permasalahan secara individu maupun kelompok yang kadang-kadang memerlukan berbagai sumber belajar, merupakan tantangan atau bahkan kesulitan tersendiri bagi siswa. 3. Proses pembelajaran memerlukan waktu yang lama sehingga terpaksa mengambil waktu mata pelajaran yang lain. 4. Kurang sistematis apabila metode ini diterapkan untuk menyampaikan bahan baru. 5. Metode ini kurang tepat jika digunakan bagi siswa yang belum dewasa.

C. Penerapan Metode Pemecahan Masalah
Menurut Johnson dan Jhonson (Husein Achmad, dkk.1981) pemecahan masalah sebagai metode mengajar IPS mempunyai langkah-langkah sebagai berikut: 1. definisi masalah, 2. diagnose masalah (luasnya masalah dan apa penyebabnya), 3. merumuskan alternatif dan rencana pemecahannya, 4. penerapan dan penetapan strategi pemecahan masalah yang dipilih, dan 5. evaluasi keberhasilan strategi yang dicapai. 1. Definisi Masalah Guru hendaknya mengarahkan siswanya untuk memberikan batasanbatasan terhadap pengertian-pengertian yang terkandung di dalam masalah. Untuk perumusan masalah dianjurkan menggunakan langkahlangkah sebagai berikut.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 21

a. Semua pernyataan ditampung/ditulis di papan tulis. Kemukakan sebanyak dan sekonkrit mungkin dengan mengemukakan orang, tempat, sumber, dan jangan mempersoalkan ketepatannya. b. Rumuskan kembali setiap pernyataan tersebut sehingga mendapatkan gambaran yang ideal dan aktual. Keluarkan definisi-definisi yang tidak memiliki sumber-sumber yang cukup untuk dipecahkan secara kelompok. Pilihlah satu definisi yang oleh kelompok dianggap paling tepat. Masalah yang dipilih harus bersifat penting (important), dapat dipecahkan (soluble), dan mendesak (urgent). 2. Diagnose masalah (luasnya masalah dan apa penyebabnya) Dalam langkah yang kedua ini kita akan mengupas tentang penyebab timbulnya masalah dan akibat lebih lanjut apabila masalah tersebut tidak diatasi. Adapun tujuannya adalah untuk mengetahui sifat dan besarnya kekuatan-kekuatan pendorong menuju kearah situasi yang ideal dan kekuatan-kekuatan yang menghambat atau menentang arah tersebut. 3. Merumuskan alternatif dan rencana pemecahannya Pada tahap ini adalah merumuskan sebanyak-banyaknya alternatif pemecahan masalah. Setelah itu mencari faktor-faktor pendukung dan faktor penghambatnya. Oleh karena itu kelompok harus kreatif, berpikir divergen, memahami pertentangan ide, dan mempunyai daya temu yang tinggi. 4. Penerapan dan penetapan suatu strategi Setelah berbagai alternatif pemecahan masalah diperoleh, maka pada tahap ini kelompok memutuskan: a. memilih alternatif yang sesuai dengan masalah, b. memilih alternatif yang mempunyai banyak factor pendukung dan sedikit factor penghambatnya, dan c. meninjau keuntungan atau efek samping terhadap setiap alternatif bila diterapkan. 5. Evaluasi keberhasilan strategi yang dicapai. Alternatif-alternatif yang mempunyai alasan rasional, logis, praktis, serta tepat bila diterapkan, diangkat menjadi keputusan atau cara untuk

6 - 22

Unit 6

mengatasi masalah yang dihadapi. Hasil akhir dari evaluasi harus dapat menunjukkan: • • • masalah apa yang sudah dipecahkan; seberapa jauh pemecahannya; masalah apa yang belum terpecahkan; dan

• masalah baru apa yang timbul sebagai akibat pemecahan ini. Dalam penerapannya, metode pemecahan masalah ini dilaksanakan secara kelompok, guru berfungsi sebagai pengarah dan motifator, sedangkan semua pendapat digali dari siswa. Semua pendapat ditampung, kemudian diseleksi dengan mencari alasan-alasan yang rasional, logis, dan tepat. Apabila ada sesuatu yang tidak dapat digali dari siswa, barulah guru memberikan informasi. Pelaksanaan metode pemecahan masalah ini akan berhasil dengan baik apabila siswa telah menguasai bahan dan telah menguasai langkahlangkahnya tahap demi tahap. Berdasar hasil penelitian bahwa anak didik melaksanakan problem solving pada permulaan kelas tiga (Cheppy HC,tt:100). Sesuai dengan perkembangan anak usia SD yang masih dalam tingkatan operasional konkrit, mempunyai rasa ingin tahu yang besar, ini merupakan kunci pokok dalam belajarnya. Selanjutnya Cheppy mengatakan bahwa pada tingkatan usia tersebut siswa sebenarnya sudah dapat mengumpulkan data, mengembangkan konsep, menemukan, dan menilai generalisasi dalam lapangan ekonomi dan geografi. Hanya saja siswa tidak selalu mengikuti pola-pola atau langkah-langkah metode pemecahan masalah.

Latihan
1. Secara umum ada 3 cara pemecahan masalah. Cobalah Anda sebutkan dan jelaskan masing-masing! 2. Pengetahuan atau ilmu itu dapat dikatakan ilmiah apabila memenuhi persayatan-persyaratan tertentu. Jelaskanlah persyaratan tersebut! 3. Cobalah Anda jelaskan perbedaan tentang pembelajaran secara induktif dan pembelajaran secara deduktif 4. Metode pemecahan masalah mempunyai kelebihan dan kelemahan. Cobalah Anda jelaskan! 5. Bagaimanakah langkah-langkah kerja pemecahan masalah yang sistematik dan benar? Cobalah Anda jelaskan!

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 23

Rambu-rambu Jawaban
1. Pemecahan masalah ada tiga cara antara lain: pemecahan masalah secara otoritatif, pemecahan masalah secara ilmiah, dan pemecahan masalah secara metafisik. Lebih jelasnya bacalah kembali uraian di sub unit 6.2 tentang cara pemecahan masalah. 2. Ciri pengetahuan ilmiah, antara lain : a. mempunyai obyek,. b. mempunyai metode, c. bersifat universal, d. mempunyai sistem, Penjelasan selanjutnya dapat bacalah kembali tentang ciri-ciri pengetahuan ilmiah pada sub unit 6.2. 3. Perbedaan tentang pembelajaran secara induktif dan pembelajaran secara deduktif. Untuk lebih jelasnya bacalah tentang masalah dan hakikat pemecahannya pada sub unit 6.2. 4. Metode pemecahan masalah mempunyai kelebihan dan kelemahan. 5. Kelebihannya: untuk menjawab pertanyaan ini Anda dapat meninjau dari aspek siswa, guru, waktu. Lebih jelasnya Anda dapat baca tentang kelebihan dan kelemahan metode pemecahan masalah pada sub unit 6.2 6. Langkah-langkah kerja pemecahan yang sistematik dan benar: a. Definisi masalah b. Diagnose masalah (luasnya masalah dan apa penyebabnya) c. Merumuskan alternatif dan rencana pemecahannya d. Penerapan dan penetapan strategi pemecahan masalah yang dipilih e. Evaluasi keberhasilan strategi yang dicapai. Untuk lebih jelasnya baca langkah-langkah/tahap-tahap metode pemecahan masalah pada sub unit di atas 6.2.

6 - 24

Unit 6

Rangkuman

1. Munculnya masalah karena adanya perbedaan antara keadaan yang nyata dengan keadaan yang dikehendaki. Masalah harus segera diatasi/dipecahkan. Bagaimana cara mengatasi/memecahkan. Secara umum ada tiga cara pemecahan masalah, yaitu secara otoritatif, ilmiah, dan metafisik. Masalah juga dapat dipecahkan dengan menggunakan dua pendekatan, yaitu: a. menciptakan lingkungan yang merangsang sehingga siswa memperoleh motivasi yang kuat untuk menjawab permasalahan dan kemudian menemukan jawabannya.; dan b. menghadapkan siswa kepada masalah-masalah untuk kemudian mencari pemecahannya. 2. Pemecahan masalah menekankan pada terpecahkannya suatu masalah secara rasional, logis, dan benar. Metode ini juga menekankan pada pemikiran cara induktif. 3. Apabila guru mampu dan mau menerapkan metode pemecahan masalah secara benar, akan bermanfaat bagi siswa, karena pengalaman yang didapat siswa dapat menjadi bekal dalam kehidupan keluarga, masyarakat, maupun ditempat kerjanya nanti. Namun demikian metode ini selain mempunyai kelebihan juga mempunyai kelemahan. 4. Metode pemecahan masalah dapat diterapkan dengan hasil optimal apabila guru meimiliki kemampuan dan kemauan merencanakan dan melaksanakan sesuai langkah-langkah yang benar. Begitu pula siswa harus menguasai materi dan langkah-langkah tersebut.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 25

Tes Formatif 2
1. Menurut Johnson & Johnson, yang disebut masalah adalah …. A. segala persoalan yang harus diatasi B. perbedaan antara kenyataan dan yang dikehendaki C. segala sesuatu yang tidak dikehendaki tetapi terjadi D. situasi yang dianggap oleh banyak orang sebagai sumber kesulitan 2. Karakteristik metode pemecahan masalah adalah terpecahkannya masalah secara …. A. kritis dan analitis B. kritis dan pragmatis C. rasional dan logis D. otoritatif 3. Berikut ini adalah contoh pemecahan masalah secara otoritatif …. A. guru menentukan isi, tujuan, dan cara belajar siswa B. siswa menentukan isi, tujuan, dan cara belajarnya sendiri C. pemecahan masalahamenggunakan cara irasional D. pemecahan masalah menggunakan metode tertentu 4. Dibawah ini merupakan ciri-ciri pengetahuan ilmiah, kecuali …. A. bersifat universal B. mempunyai metode C. mempunyai sistem D. mempunyai subyek 5. Di dalam proses pembelajaran, guru membuat generallisasi, kemudian mengumpukan data-data pendukungnya. Cara pembelajaran seperti ini disebut …. A. induktif B. deduktif C. inklusif D. konstruktivistik

6 - 26

Unit 6

6. Di dalam proses pembelajaran siswa dihadapkan pada suatu masalah, siswa kemudian berpikir, mengumpulkan data, dan mengklasifkasi. Berangkat dari langkah-langkah tersebut siswa membentuk konsep, selanjutnya konsep tersebut dikembangkan menjadi generalisasi. Cara pembelajaran seperti ini, disebut …. A. induktif B. deduktif C. inklusif D. konstruktivistik 7. Langkah-langkah metode pemecahan masalah berikut ini tidak sesuai dengan sistematika yang benar (1) diagnose masalah (2) definisi masalah (3) penerapan dan penetan strategi pemecahan masalah (4) merumuskan alternatif dan rencana pemecahan masalah (5) evaluasi keberhasilan strategi yang dicapai Berdasar langkah-langkah di atas, pilihlah langkah-langkah metode pemecahan masalah yang sistematis dan benar A. 1 ; 2 ; 3; 4 ; 5 B. 2 ; 4 ; 1 ; 3 ; 5 C. 2 ; 1 ; 4 ; 3 ; 5 D. 1 ; 2 ; 4 ; 3 ; 5 8. Berdasar penelitian metode pemecahan masalah dapat diterapkan kepada siswa SD kelas III. Hal ini disebabkan, siswa …. A. dapat menulis dan membaca dengan lancar B. sudah dapat memahami masalah-masalah social yang ada di sekitarnya C. sudah biasa menghadapi masalah-masalah yang ada di lingkungannya D. sudah dapat memecahkan masalah walaupun tidak melalui langkahlangkah yang sistematis dan benar

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 27

9. Pada tahap diagnose dalam pelaksanaan metode pemecahan masalah, kegiatan yang dilakukan siswa, adalah …. A. mencari penyebab timbulnya masalah B. menentukan alternatif pemecahan masalah C. memilih masalah yang dianggap paling tepat D. mengklasifikasi masalah-masalah yang relevan 10. Pada tahap merumuskan alternatif dan rencana pemecahannya, siswa melakukan aktivitas …. A. memilih alternatif yang sesuai dengan masalah B. memilih alternatif yang mempunyai banyak factor pendukung C. mencari factor pendukung dan factor penghambat D. meninjau keuntungan efek samping terhadap setiap alternatif

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat pada akhir unit ini. Hitunglah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan terhadap bahan ajar unit 6.2. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan : 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih Anda dapat meneruskan dengan bahan ajar unit berikutnya. Bagus ! Jika masih dibawah 80%, Anda harus mengulangi materi bahan ajar unit 6.2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

6 - 28

Unit 6

Subunit 3 Pendekatan Konsep Sains-Teknologi-Masyarakat (STM ) dalam Pembelajaran IPS

D

alam sub 6.3 ini kita akan dibahas tentang pendekatan konsep STM dalam pembelajaran IPS di SD. Tentunya sebelum membahas tema ini, Anda telah memahami tentang konsep, pendekatan, tujuan, dan fungsi pengajaran IPS di SD. Kemudian timbul suatu pertanyaan: Mengapa perlu memasukkan konsep STM ke dalam Pembelajaran IPS di SD?

A. Hakikat Pendekatan STM
Istilah STM antara lain: Sains-Teknology-Society (STS), Science Tehcnology Society and Environtment (STSE) atau sains Teknologi Lingkungan dan Masyarakat (Salingtemas). Sebenarnya intinya sama yaitu environtment, yang dalam berbagai kegiatan perlu ditonjolkan. Istilah STM untuk pertama kali diciptakan oleh John Ziman dalam bukunya “Teaching and Learning About Scince and Society” Ia mengemukakan bahwa konsep-konsep dan proses sains seharusnya sesuai dengan kehidupan siswa sehari-hari (Iim Wasliman. 2002:26). STM merupakan pendekatan terpadu antara sains, teknologi, dan isu yang ada di masyarakat. Adapun tujuan pendekatan STM adalah menghasilkan peserta didik yang cukup memiliki bekal pengetahuan, sehingga mampu mengambil keputusan penting tentang masalah-masalah dalam masyarakat serta mengambil tindakan sehubungan dengan keputusan yang telah diambilnya. (Iskandar. 1996). Keterpaduan dalam sains sebenarnya terdiri dari beberapa pola, antara lain keterpaduan proses dan produk, keterpaduan berbasis obyek, keterpaduan antar bidang, dan keterpaduan berbasis persoalan. Bagi siswa SD, khususnya untuk kelas tinggi memiliki kecenderungan pada keterpaduan berbasis persoalan, karena idealnya untuk pembelajaran kelas tinggi sudah menggunakan sistem guru bidang studi. Sedangkan untuk kelas rendah memiliki kecenderungan untuk mengikuti pola keterpaduan antar bidang,

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 29

karena biasanya masih menggunakan sistem guru kelas. Keterpaduan antar bidang ini diwujudkan melalui tema tematik. IPS adalah salah satu bidang studi yang rumit karena luasnya ruang lingkup dan merupakan gabungan dari ilmu-ilmu sosial, seperti geografi, ekonomi, sejarah, sosiologi, dan antropologi. IPS sebagai disiplin operasional yang efektif dan memperhatikan studi tentang manusia di masyarakat, memainkan peranan sangat penting dalam situasi global sekarang ini. Namun demikian yang kita jumpai dalam kenyataan, pengajaran IPS didominasi oleh proses pembelajaran yang menggunakan buku literatur. Sehingga tidak salah jika dikatakan bahwa pengajaran IPS hanya menghafal konsep dan tidak bermakna, tidak relevan dengan apa yang dihadapi siswa dalam kehidupannya sehari-hari di masyarakat. Melalui proses pembelajaran STM akan mengantarkan siswa untuk melihat ilmu sebagai dunianya, siswa akan mengenal dan memiliki pengalaman sebagaimana yang pernah dialami oleh seorang ilmuwan. STM dengan teknologinya berusaha menyembatani antara ilmu dan masyarakat. Penerapan ilmu sudah saatnya terus dikembangkan agar apa yang diperoleh di bangku sekolah tidak lagi hanya sebatas pengetahuan yang sulit dipahami karena hanya berupa konsep-kosep abstrak, sehingga sulit diterapkan di dalam masyarakat. Menurut Yager (Arnie Fajar.2002:27), secara umum pembelajaran dengan menggunakan pendekatan STM memiliki karakteristik, sebagai berikut: 1. Identifikasi masalah-masalah setempat yang memiliki kepentingan dan dampak 2. Penggunaan sumber daya setempat (manusia, benda, lingkungan) untuk mencari informasi yang dapat digunakan dalam memecahkan masalah. 3. Keterlibatan siswa secara aktif dalam mencari informasi yang dapat diterapkan untuk memecahkan masalah-masalah dalam kehidupan seharihari 4. Penekanan pada keterampilan proses, dimana siswa dapat menggunakan dalam memecahkan masalah 5. Kesempatan bagi siswa untuk berperan sebagai warga negara dimana ia mencoba untuk memecahkan masalah-masalah yang telah diidentifikasi 6. Identifikasi bagaimana sains dan teknologi berdampak kepada masyarakat di masa depan 7. Kebebasan atau otonomi dalam proses belajar.

6 - 30

Unit 6

Suatu hal yang tidak boleh dilupakan bahwa pendekatan STM dilandasi oleh dua hal penting, yaitu: 1. adanya keterkaitan yang erat antara sains, teknologi, dan masyarakat yang dalam pembelajarannya menganut pandangan konstruktivisme, yang menekankan bahwa si pembelajar membentuk atau membangun pengetahuannya melalui interaksinya dengan lingkungan, dan 2. dalam pembelajaran terkandung lima ranah, yaitu pengetahuan, sikap, proses, kreativitas, dan aplikasi.

B. Pendekatan STM dan Kaitannya dengan IPS
Keterkaitan antara sains, teknologi, dan masyarakat tidak diragukan lagi, ini dapat dipahami malaui pernyataan-pernyataan berikut ini. Sebuah komite nasional Amerika yaitu National Committee Science and Society (NCSS), mengeluarkan buku yang berjudul “Ilmu Eksakta dan Ilmu Pengetahuan Sosial” menunjukkan betapa pentingnya membahas dampak sosial dari kemajuan dan permasalahan ilmiah. Buku ini menjadi tonggak dalam upaya memperkenalkan pentingnya STM sebagai jembatan antar program eksakta dan program IPS. William H. Cartwright (Arnie fajar. 2002;36), menyatakan bahwa ilmu alam dan ilmu sosial mempunyai kaitan erat dan tidak dapat dipisahkan. Dampak ilmu alam kepada masyarakat merupakan fenomena sosial. Pengaruh kemajuan ilmiah dan teknologi, pertanian, kesehatan, dan perang juga berpengaruh terhadap masyarakat. inipun juga merupakan fenomena sosial. Pemikiran ilmiah akan berpengaruh terhadap alam di mana masyarakat bertempat tinggal. Dengan kenyataan di atas maka kita harus menyadari bahwa memang ada kaitan erat antara ilmu alam dengan ilmu pengetahuan sosial. Pada awalnya pendekatan STM ini diperuntukkan bagi mata pelajaran IPA, akan tetapi pada perkembangan selanjutnya dikembangkan untuk mata pelajaran IPS. Dengan alasan, banyak sekali isu-isu atau masalah-masalah dan menarik di dalam kehidupan masyarakat dan sangat dekat dengan kajian IPS. Untuk mengatasai isu atau masalah yang timbul di masyarakat tersebut, siswa dapat mengaplikasikan konsep pendidikan STM yang telah dipelajari. Sangat dimungkinkan dalam prosesnya terdapat keterkaitan dengan aplikasi konsep IPA. Perkembangan sains dan teknologi dapat menimbulkan perubahan masyarakat. Seperti analisis yang dilakukan oleh Mead, bahwa perubahan masyarakat itu

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 31

diakibatkan oleh masuknya pengaruh asing yang berupa teknologi. Masuknya teknologi dalam masyarakat ternyata tidak hanya mengubah kondisi kehidupan masyarakat, tetapi juga dapat merubah cara hidup manusia dalam masyarakat tersebut. (Mead. 1962:288). Sains dan teknologi sangat erat hubungannya dengan perkembangan kehidupan masyarakat. Dinamika kehidupan masyarakat menuntut adanya berbagai inovasi dalam bidang sains dan teknologi yang mengarah pada seluruh aspek kehidupan manusia. Pada taraf teknologi mutakhir sekarang ini, sarjana sains dan teknologi hanya dapat hidup dan berkarya dalam suatu struktur masyarakat. Dunia teknologi sudah mengambil skala dunia dan semakin menyatu dengan totalitas ideologi, politik, ekonomi, sosial-budaya, dan militer. (Mangunwijaya;1983). Dengan demikian antara sains, teknologi, dan masyarakat terdapat hubungan yang saling mempengaruhi. Sains dan teknologi dihasilkan oleh dan untuk masyarakat, perkembangan sains dan teknologi ditentukan oleh dinamika kehidupan masyarakat, sebaliknya masyarakat dipengaruhi oleh perkembangan sains dan teknologi. Kemajuan sains dan teknologi seringkali berdampak pada terjadinya masalahmasalah dalam masyarakat. Hal ini disebabkan kemajuan sains dan teknologi sering tidak diiringi kesiapan dari masyarakat termasuk peserta didik. Misalnya berbagai siaran televisi melalui satelit komunikasi, menimbulkan berbagai permasalahan terhadap anak didik, misalnya menjadi malas belajar, dan mudah meniru hal-hal yang negatif dari adegan film. Pencemaran dapat berpengaruh terhadap kesehatan fisik biologis, dan mental psikologis, dan masih banyak contoh lagi dari kehidupan sekitar kita. Dampak negatif dari perkembangan dan penerapan sains dan teknologi mengakibatkan berbagai ketimpangan, misalnya goncangan fisik (pshysical shock) dan kejiwaan (psychological shock). Cobalah Anda amati dan hayati, kedatangan turis dari manca negara ke Indonesia mempengaruhi tingkah laku maupun budaya masyarakat setempat, dimana para remaja merasa gaul dan rasa percaya diri tinggi jika mengikuti mode dari luar, misalnya cara berpakaian, perilak, makanan, potongan dan warna rambut. Selain itu juga menyebabkan munculnya masalah perilaku individu atau masyarakat terhadap berbagai penyakit sosial. Misalnya di tempat-tempat wisata, seperti tempat wisata Kaliurang di lereng gunung Merapi dan pantai Parangtritis di Yogyakarta akan muncul wanita tuna susila, mereka ini

6 - 32

Unit 6

merupakan media penularan penyakit AIDS yang sangat menakutkan karena sampai sekarang belum ditemukan obatnya. Penyakit ini disebabkan oleh virus yang menyerang kekebalan tubuh manusia, dimana penyebarannya dapat melalui kontak seksual dari pengidap atau penderita kepada penerima pertama. Selanjutnya penyakit tersebut dapat menular kepada pasangannya. Penggunaan alat-alat suntik yang tidak steril juga dapat menyebarkan penyakit tersebut dengan cepat. IPS merupakan hasil integrasi dari ilmu-ilmu sosial (sejarah, geografi, ekonomi, sosiologi, antropologi) harus mampu mensintesiskan konsep yang relevan antara ilmu-ilmu sosial tersebut. Selain itu kiranya perlu dimasukkan unsur-unsur pendidikan dan masalah-masalah sosial dalam hidup bermasyarakat (M.Norman Somantri.2001;198). Dengan demikian IPS dapat mengkcounter berbagai permasalahan sosial yang ditimbulkan oleh perkembangan sains dan teknologi. IPS dapat dijadikan media dalam memberikan pemahaman tentang sains dan teknologi dalam kehidupan manusia. Peran IPS disini bukan sebagai pencetak ilmuwan, melainkan lebih mengutamakan pada berpikir bagaimana menghadapi dampak sosial sebagai akibat perkembangan dan penerapan sains dan teknologi. Hal ini diperlukan agar masyarakat dapat menerima berbagai hasil sains dan teknologi disertai dengan pemahaman yang cukup. Pada akhirnya diharapkan mereka dapat menerima hasil teknologi tanpa disertai gejolak-gejolak sosial, bahkan dapat digunakan untuk kemajuan masyarakat itu sendiri. Sehubungan hal di atas menurut Pejiadi (2002), pendidikan sains yang pada mulanya hanya menekankan pada pembelajaran konsep dan proses sains untuk meningkatkan aspek kognitif saja. Tetapi dengan melihat kenyataan di atas perlu pula dikembangkan aspek afektif yaitu nilai dalam bentuk kepedulian terhadap lingkungan, yaitu kepedulian terhadap kemungkinan-kemungkinan dampak negatif dari perkembangan sains dan teknologi. Dengan demikian jelas bahwa konsep-konsep pendidikan IPS telah dimasukkan kedalam pengkajian pendekatan STM. Artinya pendidikan IPA dan IPS memang mempunyai kaitan yang sangat erat dan saling melengkapi. Pendekatan STM ini sesuai dengan hakikat Kurikulum Berbasis Kompetensi 2001, yaitu merupakan upaya untuk menyiapkan peserta didik yang memiliki kemampuan intelektual, emosional, spiritual, dan sosial yang bermutu tinggi. Dengan demikian tanggung jawab siswa sebagai warga masyarakat dituntut kesediaanya untuk mengambil tindakan melalui instrument-instrumen

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 33

demokratis untuk mengontrol kekuatan teknologi baik kepada manusia maupun kepada alam, yang merupakan unsur penting bagi keberadaan manusia. Pendekatan STM dalam IPS tidak perlu disusun dalam pokok bahasan baru, melainkan dapat disisipkan pada pokok-pokok bahasan yang telah ada. Dengan pendekatan STM ini dapat memberikan gambaran utuh tentang berbagai aspek kehidupan manusia. Tetapi harus diketahui bahwa dengan digunakannya pendekatan STM dalam pembelajaran IPS akan dibangun suatu dimensi baru, yang lebih menekankan pada segi pragmatis yang mengungkapkan hal-hal yang bermanfaat dan berhubungan langsung dengan aspek kehidupan siswa. Agar pelaksanaannya pembelajaran dengan pendekatan STM dapat berhasil dengan baik, maka sebagai seorang guru kiranya penting untuk mengetahui tahap-tahapnya. Adapun tahap-tahap implementasi pendekatan STM dalam pembelajaran adalah sebagai berikut. 1. Tahap apersepsi (inisiasi, invitasi, dan eksplorasi) yang mengemukakan isu/masalah actual yang ada di masyarakat. 2. Tahap pembentukan konsep, yaitu siswa membangun atau mengkonstruksi pengetahuan sendiri melalui observasi, eksperimen, dan diskusi. 3. Tahap aplikasi konsep atau penyelesaian masalah, yaitu menganalisis isu/masalah yang telah dikemukakan di awal pembelajaran berdasar konsep yang telah dipahami siswa. 4. Tahap pemantapan konsep, dimana guru memberikan pemahaman konsep agar tidak terjadi kesalahan konsep pada siswa. 5. Tahap evaluasi, dapat berupa evaluai proses maupun evaluasi hasil.

Latihan
1. Cobalah Anda jelaskan mengapa konsep STM dimasukkan ke dalam pembelajaran IPS? 2. Jelaskanlah 3 karakteristik pendekatan STM! 3. Keterpaduan dalam STM sebenarnya terdiri dari empat pola. Cobalah Anda sebutkan dan dari pola-pola tersebut pola manakah yang cocok untuk diterapkan di SD? Cobalah Anda jelaskan! 4. Ada beberapa ahli menyatakan bahwa antara mata pelajaran IPA dan IPS itu mempunyai kaitan yang sangat erat dan tidak dapat dipisahkan. Mengapa demikian? Cobalah Anda jelaskan! 5. Tuliskanlah sistematika tahap-tahap implementasi pendekatan STM!
6 - 34
Unit 6

Rambu-rambu Jawaban
1. Konsep STM dimasukkan ke dalam pembelajaran IPS, kita ketahui bahwa banyak sekali isu-isu atau masalah-masalah yang menarik di dalam kehidupan masyarakat dan sangat dekat dengan kajian IPS. Perkembangan sains dan teknologi juga dapat menimbulkan perubahan masyarakat, dan menimbulkan masalah-masalah di dalam masyarakat. Namun untuk membahas lebih rinci coba Anda kaitkan antara konsep IPS dengan konsep STM. Penjelasan lebih lanjut bacalah sub unit 6.3. 2. Bacalah tentang karakteristik pendekatan STM, sub unit 6.3. 3. Keterpaduan proses dan produk, keterpaduan berbasis obyek, keterpaduan antar bidang, dan keterpaduan berbasis persoalan. Keterpaduan apa yang cocok untuk diterapkan di SD? Untuk menjawab cobalah Anda baca tentang penerapan STM di SD baik di kelas rendah maupun di kelas tinggi, agar lebih jelas carilah alasanalasannya. 4. Kaitan antara IPA dan IPS adalah, Sains dan teknologi dihasilkan oleh dan untuk masyarakat, perkembangan sains dan teknologi ditentukan oleh dinamika kehidupan masyarakat, sebaliknya masyarakat dipengaruhi oleh perkembangan sains dan teknologi. Perkembangan sains berdampak kepada kehidupan masyarakat, misalnya menimbulkan masalah-msalah sosial dan perubahan sosial. Agar lebih jelas lagi bacalah tentang kaitan antara IPA, IPS dan STM pada sub uit 6.3, kemudian carilah contoh-contohnya. 5. Sistematika tahap-tahap implementasi pendekatan STM! a. tahap apersepsi (inisiasi, invitasi, dan eksplorasi) b. tahap pembentukan konsep c. tahap aplikasi konsep atau mpenyelesaian masalah d. tahap pemantapan konsep e. tahap evaluasi. Penjelasan lebih lanjut bacalah tentang sistematika implementasi pendekatan STM.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 35

Rangkuman
1. STM adalah pendekatan terpadu antara sains, teknologi, dan masyarakat. Tujuannya adalah menghasilkan peserta didik yang mampu memecahkan dan mengatasi masalah dalam lingkungan kehidunnya di masyarakat. 2. Pola keterpaduan sains, teknologi, dan masyarakat ada beberapa macam, yaitu keterpaduan proses dan produk, keterpaduan obyek, keterpaduan antar bidang, dan keterpaduan berbasis masalah. Jenjang/tingkatan SD kelas tinggi menggunakan pola keterpaduan berbasis masalah, sedangkan untuk kelas rendah menggunakan keterpaduan antar bidang studi. 3. Dengan pendekatan STM diharapkan siswa memiliki pengalaman dengan proses ilmiah. Penerapan ilmu harus selalu dikembangkan agar pengetahuan yang diperoleh di sekolah menjadi relevan dengan kehidupan sehari-hari. 4. Antara sains, teknologi, dan masyarakat sangat erat kaitannya. Kemajuan sains dan teknologi berdampak terhadap masyarakat, misalnya terjadi perubahan sosial, timbul masalah-masalah sosial, dan terjadi goncangan fisik maupun psikis di dalam masyarakat. 5. Peran IPS dalam kaitannya dengan kemajuan sains dan teknologi, adalah mengkounter berbagai masalah sosial. IPS juga dijadikan media dalam memberikan pemahaman tentang sains dan teknologi kepada masyarakat, khususnya siswa sebagai peserta didik.

6 - 36

Unit 6

Tes Formatif 3
1. Tujuan pembelajaran dengan menggunakan pendekatan STM, adalah …. A. menjadi warga negara yang baik B. siswa dapat memecahkan masalah C. mengembangkan intelektual siswa D. meningkatkan kemampuan berpikir siswa 2. Konsep STM menurut John Ziman, adalah …. A. perkembangan sains dan teknologi berdampak pada kehidupan manusia B. IPA dan IPS mempunyai kaitan erat dan tidak dapat dipisahkan C. konsep dan proses sains hendaknya sesuai dengan kehidupan anak D. STM mengutamakan kepedulian siswa terhadap masalah-masalah social 3. Pola keterpaduan dalam pendekatan STM yang dapat diterapkan kepada siswa SD kelas IV adalah pola keterpaduan …. A. berbasis kompetensi B. berbasis masalah C. berbasis tema D. berbasis unit 4. Keunggulan langkah-langkah pengambilan keputusan yang sistematis dalam mempelajari isu-isu ilmu, teknologi, dan masyarakat dalam pembelajaran IPS, adalah, kecuali …. A. mendorong sikap antosias dan ambisius siswa B. dapat membantu pengembangan kemampuan intelektual siswa C. meningkatkan kemampuan berpikir secara fleksibel dan terorganisir D. mendukung kemampuan siswa dalam memecahkan masalah 5. Apabila dibandingkan dengan model pembelajaran yang lain, pendekatan STM memiliki karakteristik, yaitu …. A. konsep adalah informasi yang digunakan guru untuk bahan tes B. untuk membentuk konsep harus melibatkan nara sumber C. masalah yang diangkat harus yang aktual dan relevan dengan pokok bahasan D. konsep harus digali dari sumber daya yang ada di masyarakat sekitar siswa

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 37

6. STM sebagai suatu pendekatan pembelajaran IPS mempunyai prinsip …. A. memandang dan mengkaji ilmu untuk ilmu B. mengantarkan siswa untuk melihat ilmu sebagai dunianya C. mempelajari ilmu dengan cara penyajian yang dipahami oleh para ilmuwan E. mempelajari dan mengkaji ilmu khusus untuk kalangan perguruan tinggi 7. Pola pembelajaran yang menekankan si pembelajar membentuk dan membangun pengetahuannya melalui interaksi dengan lingkungannya, adalah pandangan dari …. A. progresivisme B. behaviorisme C. empirisme D. konstruktivisme 8. Pendekatan STM dapat diterapkan dalam proses pembelajaran IPS, karena …. A. dalam IPS banyak konsep yang abstrak B. kajian IPS adalah manusia dan lingkungan C. perkembangan sains dan teknologi mengakibatkan isu-isu sosial E. IPS merupakan integrasi dari ilmu-ilmu sosial 9. Lahirnya konsep ilmu, teknologi, dan masyarakat dalam pemebelajaran IPS, merupakan …. A. alternatif pemecahan masalah dalam era masa kini B. solusi untuk mengatasi masalah metode pembelajaran C. jawaban terhadap semakin sederhananya suatu masalah D. tinjauan untuk merumuskan suatu masalah lmu 10. Pelaksanaan proses pembelajaran dengan pendekatan STM terdiri dari beberapa tahap. Apabila siswa melakukan kegiatan menganalisis masalah, berarti siswa tersebut berada pada tahap …. A. apersepsi B. pembentukan konsep C. aplikasi D. pemantapan

6 - 38

Unit 6

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 3 yang terdapat pada akhir unit ini. Hitunglah jawaban yang benar.kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan terhadap bahan ajar unit 6.3. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan : 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih Anda dapat meneruskan dengan bahan ajar unit berikutnya. Bagus ! Jika masih dibawah 80%, Anda harus mengulangi materi bahan ajar unit 6.3, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 39

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. D = menekankan pada penemuan sesuatu sampai taraf yakin 2. C = cara kerjanya 3. A = harus disesuaikan dengan pokok bahasannya 4. A = berpikir kritis, analitis, obyektif, dan logis 5. B = mengembangkan aspek kognitif 6. A = free inquiry 7. C = guided inquiry 8. B = sumber informasi utama bagi siswa 9. B = membantu siswa dalam memahami suatu konsep 10. C = film

Tes Formatif 2
B = perbedaan antara kenyataan dan yang dikehendaki C = rasional dan logis A = guru menentukan isi, tujuan, dan cara belajar siswa D = mempunyai subyek A = induktif B = deduktif B=2;4;1;3;5 D = sudah dapat memecahkan masalah walaupun tidak melalui langkahlangkah yang sistematis dan benar 9. A = mencari penyebab timbulnya masalah 10. C = mencari factor pendukung dan factor penghambat 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Tes Formatif 3.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. B = siswa dapat memecahkan masalah C = konsep dan proses sains hendaknya sesuai dengan kehidupan anak B = berbasis masalah A = mendorong sikap antosias dan ambisus siswa C = masalah yang diangkat harus yang actual dan relevan dengan pokok bahasan B = mengantarkan siswa untuk melihat ilmu sebagai dunianya D = konstruktivisme
Unit 6

6 - 40

9. C = perkembangan sains dan teknologi mengakibatkan isu-isu sosial 10. A = alternative pemecahan masalah dalam era masa kini 11. C = aplikasi

Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 41

Daftar Pustaka
Arnie Fajar.2002. Portofolio dalam Pelajaran IPS. Bandung : PT Remaja Rosdakarya. Conny Semiawan & AF. Tangyong. 1984. Membina Guru Mengajar Ilmu-ilmu Sosial di Sekolah Dasar. Jakarta : Diknas Dikti Depdiknas, Dikti. 2005. Peningkatan Kualitas Pembelajaran. Jakarta : Dikti Insih Wilujeng. 2006. Rancangan dan Implementasi Pembelajaran STS dan tematik Unit untuk Sekolah Dasar. Makalah Semiloka. Yogyakarta : FIP UNY Iskandar, Srini,M. 1996. Pendekatan Sains-Teknologi-Masyarakat (STM) dalam Pendidikan IPA. Makalah Seminar Regional Jurusan Pendidikan Kimia : Malang Kosasih Djahiri,A. 1980. CBSC dalam Ilmu Pengetahuan Sosial. Jakarta : P3G Depdikbud Mangunwijaya,YB (ed). 1963. Teknologi dan Dampak Kebudayaannya Jakarta : Yayasan Obor Indonesia. Mead, Margaret. 1962. Cultural Patterns and Technical Change. New York : Preceton Mukminan, dkk. 2000. Pendidikan Ilmu Sosial. Yogyakarta : Unversitas Negeri Yogyakarta Noman Somantri. 2001. Menggagas Perkembangan Pendidikan IPS. Bandung : FPIPS UPI dan Remaja Rosdakarya. Paul Suparno.1997. Filsafat Konstrukvisme dalam pendidikan. Yogyakarta : Kanisius Suryobroto,B. 1986. Mengenal Metode Pengajaran di Sekolah dan pendekatan Baru dalam Proses Belajar mengajar. Yogyakarta : Amarta Syaiful Bahri Djamarah & Aswan Zain. 1995. Strategi belajar mengajar. Jakarta : Rineka Cipta

6 - 42

Unit 6

Glosarium

Analisis Asimilasi Divergen Eksplorasi Eksperimen Fakta Fasilitator Fenomena Formulasi Generalisasi

Heuristic

Hipotesis Inovasi Intrinsic Intuitif Interpretasi Konsep

= penyelidikan terhadap suatu peristiwa untuk mengetahui keadaan yang sebenarnya (sebab-sebabnya) = penyesuaian/peleburan sifat-sifat asli yang dimiliki dengan sifat-sifat lingkungan sekitar = dalam keadaan bercabang-cabang/menyebar = kegiatan untuk memperoleh pengalaman pengalamanpengalaman baru dari situasi yang baru. = percobaan yang bersistem da berencana untuk membuktikan suatu kebenaran/teori = keadaan/peristiwa yang merupakan kenyataan atau suatu yang benar-ada/terjadi = orang yang menyediakan fasilitas = hal-hal yang dapat disaksikan dengan pancaindera dan dapat diterapkan serta dinilai secara ilmiah = perumusan = perihal membentuk gagasan atau kesimpulan umum dari suatu kejadian/peristiwa; hubungan dua konsep atau lebih dalambentuk kalimat lengkap yang merupakan pernyataan deklaratif dan dapat dijadikan suatu prinsip/ketentuan = sesuatu yang diperoleh dengan prosedur analitis yang dimulai dengan perkiraan yang tepat dan mengeceknya kembali sebelum memberi kepastian; melacak kembali = sesuatu yang dianggap benar untuk alasan atau pendapat, meskipun sebenarnya masih harus dibuktikan = pembaruan; penegnalan hal-hal yang baru = terkandung di dalamnya = berdasar bisikan hati; daya/kemampuan mengetahui/ memahami sesuatu tanpa dipikirkan atau dipelajari = tafsiran; pemberian kesan, pendapat, pandangan teoritis terhadap sesuatu = ide atau pengertian yang diabstrakkan dari peristiwa konkrit; ide/pengertian untuk menjelaskan sesuatu secara abstrak melalui kata-kata
Pengembangan Pendidikan IPS SD

6 - 43

Konstruktivisme = salah satu filsafat pengetahuan yang menekankan bahwa pengetahuan kita adalah konstruksi/bentukan kita sendiri Klarifikasi = penjernihan, penjelasan, dan pengembalian kepada yang sebenarnya Klasifikasi = penyusunan bersistem dalam kelompok; golongan menurut kaidah atau standar yang ditetapkan Restrukturisasi = penataan kembali Stimulator = orang atau sesuatu yang menstimulasi Tentative = belum pasti ; sementara ; masih dapat berubah Variable = faktor atau unsur yang yang ikut menentukan perubahan Verifikasi = kebenaran laporan

6 - 44

Unit 6

Unit

7

MEDIA DAN METODE PEMBELAJARAN IPS DI SD
Hidayati

Pendahuluan
ahan ajar unit-7 merupakan kelanjutan dari unit sebelumnya yang telah Anda pelajari, khususnya tentang pendekatan/metode inkuiri dan problem solving. Perlu Anda ketahui bahwa materi ini sangat penting karena memuat berbagai ketentuan yang perlu dipahami sebagai dasar untuk mempelajari, memahami, dan selanjutnya dapat mengaplikasikannya dalam mengajar di sekolah dasar. Pembahasan materi ini berkaitan dengan unit-6 yaitu tentang metode inkuiri dan problem solving. Adapun media yang dipergunakan adalah bahan ajar cetak, dan non cetak (Web). Oleh karena itu untuk memperdalam materi, Anda diharapkan mencari sumber-sumber informasi yang berkaitan dengan pokok bahasan unit-7 ini dengan mengakses internet. Dengan menguasai materi ini Anda diharapkan memiliki kemampuan, sebagai berikut: 1. menjelaskan pengertian tentang media pembelajaran 2. menjelaskan fungsi media dalam pengajaran IPS 3. menyebutkan jenis-jenis media menurut klasifikasinya 4. menjelaskan teknik memilih media dalam pengajaran IPS SD 5. menjelaskan pengertian metode mengajar 6. menjelaskan kriteria menentukan metode pembelajaran IPS di SD 7. menyebutkan macam-macam metode/pendekatan pembelajaran IPS di SD Kemampuan di atas sangat penting bagi Anda sebagai guru IPS, karena dengan memiliki kemampuan tersebut dapat meningkatkan kualitas pembelajaran IPS. Untuk membantu Anda memperoleh kemampuan tersebut, maka dalam unit ini akan disajikan pembahasan hal-hal pokok yaitu:

B

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-1

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

pengertian media pembelajaran fungsi media pembelajaran jenis-jenis media pembelajaran berdasar klasifikasinya teknik memilih media yang tepat dalam pengajaran IPS di SD pengertian metode mengajar kriteria menentukan metode mengajar macam-macam metode/pendekatan pembejaran IPS SD

Agar Anda lebih mudah memahami materi unit-7 maka ikutilah petunjuk belajar, berikut ini. 1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan, pahami betul isinya, apa tujuan mempelajari unit ini, dan bagaimana cara mempelajarinya. 2. Bacalah bagian demi bagian dan temukan kata kunci, kemudian berilah tanda atau digaris bawahi 3. Pahami pengertian demi pengertian dari materi unit ini melalui pemahaman sendiri atau diskusi dengan teman sejawat 4. Mantapkan pemahaman Anda melalui diskusi dengan teman atau tutor pada waktu tatap muka.

7-2

Unit 7

Subunit 1 Media Pembelajaran IPS di SD
ewasa ini media pendidikan memiliki peranan penting di dalam proses pembelajaran. Dunia pendidikan menuntut penggunaan media pendidikan dari yang sederhana sampai yang canggih. Dengan kata lain media itu tidak hanya sekedar sebagai alat bantu, melainkan dipandang sebagai komponen penting dalam pembelajaran. Kegiatan pembelajaran dewasa ini telah banyak menggunakan multimedia dan mulai mengurangi penyampaian bahan pelajaran dengan cara ceramah. Lebih-lebih pada kegiatan pembelajaran yang menekankan keterampilan proses, maka peranan media menjadi sangat penting. Seiring dengan pesatnya perkembangan media informasi dan komunikasi, baik perangkat keras (hardware) maupun perangkat lunak (software) akan membawa perubahan yaitu bergesernya peranan guru termasuk guru IPS sebagai penyampai pesan/informai. Guru tidak lagi sebagai satu-satunya sumber informasi dalam pembelajaran karena siswa dapat memperoleh informasi dari berbagai sumber, misalnya buku literatur, TV, siaran radio, surat kabar, dan majalah, bahkan dari jaringan internet. Masalahnya sekarang apakah guru-guru IPS, termasuk Andat sudah memanfaatkan media sebagai sumber pembelajaran secara efektif?

D

Pengertian Media
Secara harafiah kata “media” berasal dari bahasa Latin, yang merupakan bentuk jamak dari “medium” yang berarti perantara atau alat (sarana) untuk mencapai sesuatu. Assosistion for Education and Communication Technology (AECT) mendifinisikan media adalah segala bentuk yang dipergunakan untuk suatu proses penyaluran informasi. Sedangkan Education Assiciation (NEA) mendefinisikan media sebagai benda yang dapat dimanipulaksikan, dilihat, didengar, dibaca atau dibicarakan beserta instrumen yang dipergunakan dengan baik dalam kegiatan belajar mengajar, sehingga dapat mempengaruhi efektifitas program instruksional.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-3

Lebih jelas lagi Koyo K dan Zulkarimen Nst. (1983) mendefinisikan media sebagai berikut: “Media adalah sesuatu yang dapat menyalurkan pesan dan dapat merangsang pikiran, perasaan, dan kemauan seseorang sehingga dapat mendorong tercapainya proses belajar pada dirinya”. Dari tiga definisi tersebut dapat disimpulkan bahwa media merupakan sesuatu yang bersifat menyalurkan pesan dan dapat merangsang pikiran, perasaan, dan kemauan siswa, sehingga dapat terjadi proses belajar pada dirinya. Penggunaan media secara efektif memungkinkan siswa dapat belajar lebih baik dan dapat meningkatkan performan mereka sesuai dengan tujuan yang akan dicapai. Selanjutnya Husein Achmad menyatakan bahwa media pendidikan pengertiannya identik dengan keperagaan. Pengertian keperagaan berasal dari kata “raga” yang berarti sesuatu benda yang dapat diraba, dilihat, didengar, dan yang dapat diamati melalui indera kita. (Husein Achmad. 1981:102). Oemar Hamalik menyatakan bahwa media pendidikan adalah alat, metode, dan teknik yang digunakan dalam rangka lebih mengefektifkan komunikasi dan interaksi antara guru dan siswa dalam proses pendidikan dan pengajaran di sekolah. (Oemar Hamalik. 1977:23). Sedangkan media pengajaran (Kosasih Djahiri.1978/1979:66) adalah segala alat bantu yang dapat memperlancar keberhasilan mengajar. Alat bantu mengajar ini berfungsi membantu efisiensi pencapaian tujuan. Oleh karena itu dalam proses belajar mengajar, guru harus selalu menghubungkan alat bantu mengajar dengan kegiatan mengajarnya. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud media adalah alat atau sarana yang digunakan sebagai perantara (medium) untuk menyampaikan pesan dalam mencapai tujuan pembelajaran. Pembelajaran merupakan proses komunikasi yang didalamnya ada unsur-unsur: sumber pesan (guru), penerima pesan (siswa), dan pesan yaitu materi pelajaran yang diambil dari kurikulum. Sumber pesan harus melakukan enconding, yaitu menerjemahkan gagasan, pikiran, perasaan atau pesannya ke dalam bentuk lambang tertentu. Lambang tersebut dapat berupa bahasa, tanda-tanda atau gambar. Dalam melakukan enconding, guru harus memperhatikan latar belakang pengalaman penerima pesan, agar pesan tersebut mudah diterima. Di lain pihak penerima pesan harus melakukan decoding, yaitu menafsirkan lambang-lambang yang mengandung pesan. Apabila pesan/pengertian yang diterima oleh penerima pesan (siswa) sama atau mendekati sama dengan pesan/pengertian yang dimaksud oleh sumber pesan (guru), maka komunikasi dapat dikatakan efektif.

7-4

Unit 7

Media dapat membantu guru menyalurkan pesan. Semakin baik medianya, makin kecil distorsi/gangguannya, makin baik pesan tersebut diterima siswa.

Fungsi Media
Di dalam proses belajar mengajar dewasa ini, masih banyak guru-guru yang enggan memanfaatkan media yang tersedia. Tetapi terjadi kecenderungan para siswa dibiasakan sekedar mendengarkan apa yang diajarkan oleh guru, kemudian mencatat, dan dipaksa menghafalkan di luar kepala, atau sering dikenal dengan istilah duduk, dengar, catat, hafal. Keadaan seperti ini akan menghasilkan sikap verbalisme yang mengakibatkan siswa hanya pasif di dalam proses belajar mengajar. Dalam rangka menciptakan Cara Belajar Siswa Aktif (CBSA) serta mengembangkan keterampilan proses pada siswa, penggunaan berbagai macam media (multimedia) sangat membantu proses pembelajaran. Pada hakikatnya proses pembelajaran adalah proses komunikasi, kegiatan di kelas merupakan tempat guru dan siswa melakukan tukar pikiran dan mengembangkan ide-idenya. Dalam berkomunikasi sering terjadi penyimpanganpenyimpangan sehingga komunikasi menjadi tidak efektif karena adanya kecenderungan verbalisme, ketidaksiapan, dan kurangnya minat siswa. Salah satu usaha mengatasinya adalah dengan menggunakan media secara terintegrasi dalam proses pembelajaran. Hal ini disebabkan fungsi media dalam kegiatan pembelajaran disamping sebagai penyaji stimulus informasi dan sikap, juga untuk meningkatkan keserasian dalam penerimaan informasi. Dalam hal-hal tertentu media juga berfungsi untuk mengatur langkah-langkah kemajuan serta memberikan umpan balik. Sejalan dengan perubahan pandangan tentang pengertian belajar mengajar, maka berubah pula pandangan terhadap media. Dewasa ini media tidak lagi dipandang hanya sebagai alat bantu yang digunakan jika perlu atau sekedar selingan, melainkan dipandang sebagai komponen dari sistem instruksional. Oleh karena itu penggunaan media harus dirancang, disiapkan, dipilih dan disusun secara cermat sesuai dengan tujuan instruksional yang hendak dicapai. Sebagai salah satu komponen sistem, maka media ikut mempengaruhi bekerjanya komponen lain, dengan demikian ikut menentukan keberhasilan proses pembelajaran. Dapat disimpulkan bahwa media bukan lagi sekedar sebagai alat bantu, tetapi merupakan bagian integral dari sistem instruksional. Maka penggunaan media dalam proses pembelajaran mutlak diperlukan.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-5

Penggunaan media dalam proses pembelajaran, menurut Basyaruddin Usman dan H. Asnawir (2002; 13-15) mempunyai nilai-nilai praktis sebagai berikut: 1. Media dapat mengatasi berbagai keterbatasan pengalaman yang dimiliki siswa Pengalaman masing-masing individu sangat beragam, misalnya dua siswa yang berasal dari dua lingkungan keluarga dan masyarakat yang berbeda akan menentukan pengalaman yang berbeda pula. Media dapat mengatasi perbedaan-perbedaan tersebut. 2. Media dapat mengatasi ruang kelas Di dalam kelas banyak hal yang sulit untuk dialami langsung oleh siswa. Misalnya obyek yang terlalu besar atau terlalu kecil, gerakan-gerakan yang terlalu cepat atau terlalu lambat, dan hal-hal yang terlalu komplek, semuanya dapat diperjelas dengan menggunakan media. 3. Media memungkinkan adanya interaksi langsung antara siswa dengan lingkungan Misalnya mengamati, mengidentifikasi gejala fisik/lingkungan dan masalahmasalah sosial di masyarakat. 4. Media menghasilkan keseragaman pengamatan Pengamatan yang dilakukan siswa secara bersama-sama dapat diarahkan kepada hal-hal yang penting sesuai tujuan yang ingin dicapai. 5. Media dapat menanamkan konsep dasar yang benar, konkrit, dan realistis Penggunaan media gambar, film model, grafik, atau bahkan benda-aslinya dapat memberikan konsep yang benar. 6. Media dapat membangkitkan keinginan dan minat yang baru Dengan menggunakan media, pengalaman anak semakin luas, persepsi semakin tajam, pemahaman konsep-konsep semakin lengkap. Dengan demikian menambah rasa ingin tahu siswa, selanjutnya dapat menimbulkan minat baru untuk belajar. 7. Media dapat membangkitkan motivasi dan merangsang siswa untuk belajar Pemasangan gambar dengan warna yang menarik di papan tulis, mendengarkan siaran radio, pemutaran film, semuanya itu dapat menimbulkan rangsangan untuk belajar lebih lanjut. 8. Media dapat memberikan pengalaman yang integral dari sesuatu yang konkrit sampai kepada sesuatu yang abstrak Pemutaran film tentang suatu benda atau peristiwa yang tidak dapat dilihat

7-6

Unit 7

secara langsung oleh siswa akan memberikan gambaran secara konkrit tentang wujud, ukuran, dan lokasi. Selain itu juga dapat pula mengarahkan kepada generalisasi tentang arti kepercayaan dan kebudayaan. Dengan konsepsi yang semakin mantap itu fungsi media dalam kegiatan pembelajaran tidak lagi sekedar sebagai alat bantu, melainkan sebagai pembawa informasi/pesan pembelajaran yang dibutuhkan siswa. Oleh karena itu penggunaan media dalam pembelajaran harus dipersiapkan secara matang. Sebelum menetapkan jenis media apa yang akan digunakan dalam proses pembelajarannya, sebaiknya seorang guru memperhatikan hal-hal penting tentang media pengajaran. Hal-hal yang perlu diperhatikan oleh guru sebelum menggunakan media pengajaran adalah sebagai berikut: 1. Penggunaan media pengajaran hendaknya dipandang sebagai bagian yang manunggal (integrated) dengan proses atau sistem mengajar, bukan merupakan tambahan atau ekstra yang digunakan apabila waktu mengijinkan atau kalau waktu senggang saja. Sebab penggunaan media pengajaran diperuntukkan mencapai tujuan tertentu. 2. Media pengajaran hendaknya dipandang sebagai sumber dari pada data. Hal ini sangat dibutuhkan dalam metode inkuiri, problem solving, dan diskusi. 3. Dalam penggunaan media pengajaran guru hendaknya memahami benar hirarki (sequance) dari pada jenis alat dan kegunaannya. Sebab sebagaimana kita Phami siswa lebih mudah menghayati hal yang langsung dari pada hal yang tidak langsung, begitu pula lebih mudah memahami hal-hal yang konkrit dari pada halhal yang abstrak. Berdasarkan konkrit abstraknya gambar yang disajikan, kerucut Edgar Dale menggambarkan tingkat-tingkat pengalaman sebagai berikut: a. pengalaman langsung bertujuan b. pengalaman tiruan c. pengalaman dramatisasi d. demonstrasi e. karyawisata f. pameran g. televise h. gambar hidup atau film i. rekaman, radio, gambar tetap / diam; gambar j. lambang visual, seperti :bagan, grafik, peta

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-7

k. lambang kata¸ seperti : membaca, mendengarkan, bicara 4. Dalam penggunaan media pengajaran hendaknya diuji kegunaannya, sebelum, selama, dan sesudah penggunaannya. Artinya guru benar-benar memperhitungkan untung rugi dan kebaikan dari penggunaan atau memilih midia tersebut. 5. Media pengajaran akan sangat efektif dan efisien penggunaannya apabila giorganisir secara sistematis, jadi jangan hanya asal menggunakan. 6. Penggunaan multi media akan sangat menguntungkan dan akan memperlancar proses dan merangsang semangat belajar siswa. Dengan multi media akan mengurangi rasa bosan siswa dan membantu siswa memfungsikan aneka jenis inderanya, sehingga proses belajar siswa akan lebih mudah dan mantap. (Kosasih Djahiri. 1978/1979: 66-68).

Macam-macam Media dalam Pengajaran IPS
Dalam rangka pengajaran IPS banyak sekali media yang dapat dipakai. Karena beranekaragamnya media yang dapat dipakai, maka dapat dilakukan berbagai macam penggolongan atas dasar kategori tertentu. Menurut Oemar Hamalik (1985:63) ada 4 klasifkasi media pengajaran antara lain: 1. Alat-alat visual yang dapat dilihat, misalnya filmstrip, transparansi, micro projection, gambar, ilustrasi, chart, grafik, poster, peta, dan globe. 2. Alat-alat yang bersifat auditif atau hanya dapat didengar, misalnya transkripsi electris, radio, rekaman pada tape recorder. 3. Alat-alat yang dapat dilihat dan didengar, misalnya, film, televisi, benda-benda tiga dimensi yang biasanya dipertunjukkan (model, bak pasir, peta elektris, koleksi diorama). 4. Dramatisasi, bermain peran, sosiodrama, sandiwara boneka, dan sebagainya. Disamping itu media pengajaran juga dapat digolongkan atas kategorikategori: 1. Berdasarkan atas penggunaannya, media pengajaran terdiri dari: a. Media yang tidak diproyeksikan (non-projected). Terdiri dari: papan tulis, gambar, peta, globe, foto, model (mock-up), sketsa, diagram, grafik. b. Media yang diproyeksikan (projected). Terdiri dari: slide, filmstrip, Overhead Proyector (OHP, Micro Projection).

7-8

Unit 7

2. Berdasarkan atas gerakannya, media pengajaran terdiri dari: a. Media yang tidak bergerak (still). Terdiri dari: filmstrip, OHP, micro projector. b. Media yang bergerak (motion). Terdiri dari: film loop, TV, Vidio tape, dan sebagainya. 3. Berdasarkan fungsinya: a. Visual media, media untuk dilihat seperti, gambar, foto, bagan, skema, grafik, film, slide. b. Audio media, yaitu media untuk didengarkan seperti: radio, piringan hitam, tape recorder. c. Gabungan a dan b: misalnya film bicara, TV, videotape. d. Print media: misalnya barang-barang cetak, buku, surat kabar, majalah, buletin. e. Dispay media, seperti: papan tulis, papan buletin, papan flannel. f. Pengalaman sebenarnya dan tiruan, misalnya praktikum, permainan, karyawisata, dramatisasi, simulasi.

Jenis-jenis Media dalam Pengajaran IPS
Jenis-jenis media pengajaran yang dapat di siapkan dan dikembangkan dalam pengajaran IPS antara lain: • • • • media yang tidak diproyeksikan media yang diproyeksikan media audio sistem multimedia

Untuk lebih jelasnya, berikut akan dijelaskan dalam urain berikut. 1. Media yang tidak diproyeksikan Jenis media ini tidak memerlukan proyektor (alat proyeksi) untuk melihatnya. media yang tidak diproyeksikan ini dapat dibedakan menjadi tiga macam, yaitu: gambar diam, bahan-bahan grafis, serta model dan realita (Mukminan. 2000 :91). a. Gambar diam (stillpicture) Gambar diam adalah gambar fotografik atau menyerupai foto-grafik yang menggambarkan lokasi atau tempat, benda-benda serta obyek-obyek tertentu. Gambar diam yang paling banyak digunakan dalam pengajaran IPS adalah peta, gambar obyek-obyek tertentu, misalnya: gunung, pegunungan, lereng, lembah serta benda-benda bersejarah.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-9

b. Bahan-bahan grafis (graphic-materials) Bahan-bahan grafis adalah bahan-bahan non fotografik dan bersifat dua dimensi yang dirancang terutama untuk mengkomunikasikan suatu pesan kepada siswa (audience). Bahan grafis ini umumnya memuat lambanglambang verbal dan tanda- tanda visual secara simbolis. Bahan-bahan grafis ini terdiri dari: grafik, diagram, chart, sketsa, poster, kartun, dan komik. c. Model dan realita Model adalah media yang menyerupai benda yang sebenarnya dan bersifat tiga dimensi. Jadi benda ini merupakan tiruan dari benda atau obyek sebenarnya yang sudah disederhanakan. Dengan model ini siswa mendapatkan pengertian yang konkrit tentang benda atau obyek yang sebenarnya dalam bentuk yang disederhanakan (diperbesar atau diperkecil). Model seperti ini banyak dipakai di sekolah-sekolah dewasa ini, misalnya: model gunung berapi yang dibuat dari ( tanah liat, kertas atau semen ), tiruan tentang rumah, model candi, pabrik, model tiruan bumi (globe) dan sebagainya. Realita adalah model dan benda yang sesungguhnya seperti: uang logam, tumbuh-tumbuhan, alat-alat, binatang yang pada umumnya tidak dianggap sebagai visual, karena istilah visual mengandung makna representatif (mewakili suatu benda/obyek dan bukan benda itu sendiri). Media semacam ini banyak digunakan dalam proses pembelajaran di sekolah. 2. Media visual yang diproyeksikan Media visual yang diproyeksikan adalah jenis media yang terdiri dari dua macam yaitu: media proyeksi yang tidak bergerak dan media proyeksi yang bergerak. a. Media proyeksi yang tidak bergerak: (1) Slide Slide adalah gambar atau “image” transparant yang diberi bingkai yang diproyeksikan dengan cahaya melalui sebuah proyektor. Slide dapat ditampilkan satu persatu, sesuai dengan keinginan. Ada pula yang urutan penampilannya sudah diatur sedemikian rupa dan diberi suara, sehingga disebut slide suara (sound slide). Presentasi slide berada di bawah kontrol guru, sehingga kecepatan serta frekwensi putarnya dapat diatur sesuai dengan kebutuhan. (2) Film strip (film rangkai) Pada dasarnya film stip ini sama dengan slide. Perbedaan yang prinsip: kalau slide menyajikan gambarnya secara terpisah atau satu persatu, sedang film strip gambar-gambar itu tidak terpisah tetapi sudah tersusun

7-10

Unit 7

secara teratur berdasarkan sequencenya. Seperti slide, film strip dapat disajikan dalam bentuk bisu (tanpa suara) atau dengan suara (sound-film). (3) Overhead Projector (OHP) OHP adalah alat yang dirancang untuk menayangkan bahan yang berbentuk lembaran trasparansi berisi tulisan, diagram, atau gambar dan diproyeksikan ke layar yang terletak di belakang operatornya. (4) Opaque Projector Media ini disebut demikian karena yang diproyeksikan bukan transparansi, tetapi bahan-bahan sebenarnya, baik benda-benda datar atau tiga dimensi, seperti mata uang dan model-model. (5) Micro Projection Berguna untuk memproyeksikan benda-benda yang terlalu kecil (yang biasanya diamati dengan microscope), sehingga dapat diamati secara jelas oleh seluruh siswa. b. Media Proyeksi yang Bergerak (1) Film Sebagai media pengajaran film sangat bagus untuk menerangkan suatu proses, gerakan, perubahan, atau pengulangan berbagai peristiwa masa lampau. Film dapat berupa visual saja, apabila film itu tanpa suara, dan dapat bersifat audio-visual, apabila film itu dengan suara. (2) Film Loop (Loop-film) Media ini berbentuk serangkaian film ukuran 8 mm atau 16 mm yang ujung-ujungnya saling bersambungan, sehingga dapat berputar terus berulang-ulang selama tidak dimatikan. Karena tanpa suara (silent) maka guru harus memberi narasi (komentar) sendiri, sementara film terus berputar. (3) Televisi Sebagai suatu media pendidikan, TV mempunyai beberapa kelebihan antara lain: menarik, up to date, dan selalu siap diterima oleh anak-anak karena dapat merupakan bagian dari kehidupan luar sekolah mereka. Sifatnya langsung dan nyata. Melalui TV siswa akan mengetahui kejadian-kejadin mutakhir, mereka dapat mengadakan kontak dengan tokoh-tokoh penting, serta melihat dan mendengarkan pendapat mereka. (4) Video Tape Recorder (VTR) Walaupun sebagian fungsi film dapat digantikan oleh video, namun tidak berarti bahwa video tape akan menggantikan film, karena masing-masing mempunyai karakteristik tersendiri.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-11

3. Media Audio Media audio adalah berbagai bentuk atau cara perekaman dan transmisi suara (manusia dan suara lainnya) untuk kepentingan tujuan pembelajaran. Yang termasuk media audio adalah: a. Radio Pendidikan Media ini dianggap penting dalam dunia pendidikan, sebab dapat berguna bagi semua tingkat pendidikan. Melalui radio, orang dapat menyampaikan ide-ide baru, kejadian-kejadian dan peristiwa-peristiwa penting dalam dunia pendidikan. Dibanding media yang lain, radio mempunyai kelebihan-kelebihan, diantaranya: daya jangkauannya cukup luas, dalam waktu singkat, radio dapat menjangkau audience yang sangat besar jumlahnya, dan berjauhan lokasinya. Tetapi karena sifat komunikasinya hanya satu arah menyebabkan hasilnya sulit untuk dikontrol. b. Rekaman Pendidikan. Melalui rekaman (recording), dapat direkam kejadian-kejadian penting, seperti: pidato, ceramah, hasil wawancara, diskusi, dan sebagainya. Selain itu juga dapat digunakan untuk merekam suara-suara tertentu, seperti: nyanyian, musik, suara orang atau suara binatang tertentu yang tidak mungkin didengar langsung di ruangan kelas. Kelebihan rekaman ini adalah “play-back” dapat dilakukan sewaktu-waktu dan berulang-ulang, sehingga bagi guru mudah melakukan kontrol. 4. Sistem Multi Media Sistem multi media adalah kombinasi dari media dasar audio visual dan visual yang dipergunakan untuk tujuan pembelajaran. Jadi penggunaan secara kombinasi dua atau lebih media pengajaran, dikenal dengan sistem multi media. Perlu dimengerti bahwa konsep multi media ini, bukan sekedar penggunaan media secara majemuk untuk suatu tujuan pembelajaran, namun mencakup pengertian perlunya integrasi masing-masing media yang digunakan dalam suatu penyajian yang tersusun secara baik (sistematik). Masing-masing media dalam sistem media ini dirancang untuk saling melengkapi, sehingga secara keseluruhan, media yang dipergunakan akan lebih besar peranannya dari pada sekedar penjumlahan dari masing-masing media. Bentuk-bentuk sistem multi media yang banyak digunakan di sekolah adalah kombinasi slide suara, kombinasi sistem audio kaset, dan kit (peralatan) multi media. Satu perangkat (kit) multi media adalah suatu gabungan bahan-bahan

7-12

Unit 7

pembelajaran yang meliputi dari satu jenis media dan disusun atau digabungkan berdasarkan atas satu topik tertentu. Perangkat (kit) itu dapat mencakup slide, film rangkai, pita suara, piringan hitam, gambar diam, grafik, transparansi, peta, buku kerja, chart, model dan benda sebenarnya.

Teknik Pemilihan Media Dalam Pengajaran IPS
Media sebagai salah satu sarana dalam rangka membantu meningkatkan proses pembelajaran, mempunyai aneka ragam jenis dan karakteristik yang berbedabeda. Oleh karena itu seorang guru professional seharusnya memiliki kemampuan memilih secara cermat dan dapat menggunakan media pengajaran secara tepat. John Jarolimek mengemukakan hal-hal yang hendaknya diperhatikan oleh guru dalam menentukan pemilihan media, yaitu: 1. tujuan instruksional yang akan dicapai, 2. tingkat usia dan kematangan anak, 3. kemampuan baca anak, 4. tingkat kesulitan dan jenis konsep pelajaran, dan 5. keadaan/latar belakang pengetahuan atau pengalaman anak John U. Michaels menambahkan, jenis ragam media, jangan sampai membingungkan atau berlebihan bagi anak. Sedangkan A. Kosasih Djahiri dalam bukunya “Studi Sosial/IPS” menambahkan lagi beberapa kriteria lain, yaitu: 1. Keadaan dan kemampuan ekonomi guru, sekolah, siswa, serta masyarakat. 2. Keadaan dan kemampuan guru dalam menggunakan media. 3. Tingkat kemanfaatannya dari pada alat tersebut dengan membandingkan satu dengan lainnya). (A. Kosasih Djahiri. 1978/1979:68). Menurut M Basyiruddin Usman dan H. Asnawir (2002), ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam memilih media, antara lain: tujuan pembelajaran yang ingin dicapai, ketepatgunaan, kondisi siswa, ketersediaan perangkat keras (hardware) dan perangkat lunak (software), mutu teknis, dan biaya. Oleh karena itu beberapa pertimbangan yang perlu diperhatikan dalam memilih media, antara lain: 1. Media yang dipilih hendaknya selaras dan menunjang tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan. Tujuan pembelajaran merupakan komponen utama yang harus diperhatikan dalam memilih media. Dalam penerapan media harus jelas dan operasional, spesifik, dan benar-benar tergambar dalam bentuk perilaku.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-13

2. Aspek materi, merupakan hal yang perlu dipertimbangkan dalam memilih media. Sesuai tidaknya antara materi dengan media yang digunakan akan berdampak pada hasil pembelajaran. 3. Kondisi siswa, dari segi subyek belajar, guru harus memperhatikan betul-betul tentang kondisi siswa dalam memilih media. Misalnya faktor umur, intelegensi, latar belakang pendidikan, budaya, dan lingkungan anak menjadi titik perhtian dan pertimbangan dalam memilih media. 4. Ketersediaan media di sekolah atau memungkinkan bagi guru untuk mendesain sendiri media yang akan dipergunakan, merupaka hal yang perlu dipertimbangkan oleh guru. Seringkali guru menganggap bahwa suatu media sangat tepat digunakan untuk suatu pokok bahasan/tema tertentu, tetapi di sekolah tersebut tidak tersedia media yang diperlukan. Sedangkan untuk mendesain atau merancang suatu media yang dikehendaki tidak mungkin dilakukan oleh guru. 5. Media yang dipilih hendaknya dapat menjelaskan apa yang akan disampaikan kepada siswa secara tepat, dalam arti tujuan yang ditetapkan dapat tercapai secara optimal. 6. Biaya yang akan dikeluarkan dalam pemanfaatan media harus seimbang dengan hasil yang akan dicapai. Media sederhana mungkin akan lebih menguntungkan dari pada menggunakan media canggih tetapi hasil yang dicapai tidak sebanding dengan dana yang dikeluarkan.

Latihan
1. Apakah media itu menurut pendapat Anda? 2. Mengapa media merupakan komponen penting dalam pembelejaran? Jelaskanlah menurut pendapat Anda! 3. Anda sebagai guru tentunya telah memahami tentang jenis-jenis media pengajaran yang dapat di siapkan dan dikembangkan dalam pembelajaran terutama untuk bidang IPS. Cobalah Anda jelaskan tentang jenis-jenis media tersebut! 4. Agar tujuan pembelajaran dapat tercapai sesuai dengan yang telah direncanakan maka guru harus dapat memilih media yang akan digunakan dalam proses pembelajaran secara tepat. Cobalah Anda jelaskan hal-hal apa sajakah yang harus diperhatikan untuk memilih media yang tepat! 5. Cobalah Anda jelaskan fungsi dari media dalam pembelajaran IPS!

7-14

Unit 7

Pedoman Jawaban Latihan
1. Media adalah alat atau sarana yang digunakan sebagai perantara (medium) untuk menyampaikan pesan dalam mencapai tujuan pembelajaran. Cobalah Anda ingat bahwa pembelajaran itu merupakan suatu proses komunikasi, agar terjadi proses komunikasi harus ada unsur-unsur apa saja coba Anda sebutkan. Untuk lebih jelasnya cobalah Anda baca kembali tentang pengertian media pada sub unit 7.1. 2. Media sangat penting peranannya dalam kegiatan pembelajaran yang menekankan keterampilan proses. Mengapa demikian? Untuk lebih jelasnya coba Anda baca materi sub unit 7.1. 3. Jenis-jenis media pengajaran yang dapat di siapkan dan dikembangkan dalam pembelajaran terutama untuk bidang IPS. a. Media yang tidak diproyeksikan. b. Media yang diproyeksikan. c. Media audio. d. Sistem multi media Penjelasan lebih lanjut silahkan Anda baca topik jenis media pada materi unit 7.1. 4. Hal-hal yang perlu diperhatikan untuk memilih media yang tepat:Menunjang tujuan pembelajaran. a. Aspek materi. b. Kondisi siswa. c. Ketersediaan media di sekolah. d. Dapat menjelaskan apa yang akan disampaikan kepada siswa secara tepat. e. Biaya yang akan dikeluarkan dalam pemanfaatan media. Penjelasan lebih lanjut dapat Anda baca tentang kriteria memilih media pada uraian materi sub unit 7.1. 5. Untuk menjawab tentang fungsi media dalam pembelajaran, silahkan Anda ingatingat bahwa media tidak hanya sebagai selingan tetapi media merupakan komponen dari sistem instruksional. Penjelasan lebih lanjut silahkan Anda baca kembali sub unit 7.1 tentang fungsi media dalam pembelajaran.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-15

Rangkuman
1. Media sangat diperlukan dalam proses belajar mengajar dari yang bersifat sederhana sampai yang canggih, karena media merupakan alat bantu mengajar. 2. Media berfungsi sebagai alat yang membantu mencapai tujuan yang sudah direncanakan. 3. Media pembelajaran adalah segala alat bantu yang dapat memperlancar keberhasilan mengajar. Oleh karena itu penggunaan media pembelajaran harus dirancang, disiapkan, dipilih, dan disusun secara cermat sesuai dengan tujuan instruksional yang hendak dicapai. 4. Fungsi media dalam kegiatan belajar mengajar tidak lagi dipandang sebagai alat bantu yang digunakan apabila perlu atau sekedar selingan, tetapi sudah dipandang sebagai komponen dari sistem instruksional. Dengan kata lain bahwa media berfungsi membawa pesan/informasi atau pesan pembelajaran yang sangat dibutuhkan oleh siswa. 5. Dalam pembelajaran IPS digunakan media yang banyak sekali macamnya. Selain itu terdapat pula cara mengklasifikasikan media pembelajaran atas dasar kategori-kategori tertentu. 6. Karena banyaknya media pengajaran yang dapat digunakan dalam pembelajaran IPS, maka seorang guru harus menguasai teknik memilih media. Dalam memilih media hendaknya memperhatikan faktor-faktor: kemampuan siswa, tujuan penggunaan, isi media, keanekaragaman media, waktu, tenaga, dan biaya.

Tes Formatif 1
1. Secara harafiah, media itu berasal dari bahasa latin “medium” artinya …. A. pengantar B. pesan C. perantara D. tempat

7-16

Unit 7

2. Berikut ini adalah fungsi media di dalam pembelajaran, kecuali …. A. meningkatkan keserasian pemahaman dalam penerimaan informasi B. meningkatkan interaksi langsung antara siswa dengan lingkungan C. meningkatkan motivasi siswa dalam belajar D. membenatu guru dalam proses pembelajaran 3. Seorang guru akan menyampaikan materi tentang pencemaran lingkungan, media yang paling efisien digunakan adalah …. A. gambar B. film C. model D. bacaan 4. Di dalam proses pembelajaran perlu digunakan multi-media, karena …. A. bahan pelajaran terlalu kompleks B. di sekolah terdapat media yang lengkap C. agar tugas guru menjadi ringan D. adanya perbedaan individu siswa 5. Berikut ini adalah beberapa kriteria memilih peta, kecuali …. A. keakuratan B. berwarna C. mudah dibaca D. canggih 6. Seorang guru sebelum memilih dan menggunakan media hendaknya memahami prinsip-prinsip penggunaan media, yaitu …. A. digunakan sebagai selingan B. kemampuan mengoperasikan media C. sesuai dengan kemampuan siswa D. menarik bagi siswa

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-17

7. Media yang menyerupai benda yang sebenarnya, bersifat tiga dimensi, dan merupakan tiruan dari benda atau obyek sebenarnya yang sudah disederhanakan, sering disebut …. A. model B. realita C. imitasi D. graphic-materials 8. Sedangkan gambar fotografik atau menyerupai fotografik yang menggambarkan lokasi atau tempat, benda-benda serta obyek-obyek tertentu, sering disebut … A. model B. realita C. still picture D. graphic-materials 9. Berdasarkan konkrit abstraknya gambar yang disajikan, kerucut Edgar Dale menggambarkan tingkat-tingkat pengalaman. Namun tingkat pengalaman dibawah ini belum sistematis. 1). demonstrasi 2). pengalaman langsung bertujuan 3). pengalaman dramatisasi 4). pengalaman tiruan Sistematika yang benar menurut kerucut Edgar Dale adalah sebagai berikut… A. 1 ; 2 ;3 ; 4 B. 2;1;4;3 C. 1;3;4;2 D. 4;3;2;1 10. John Jarolimek mengemukakan hal-hal yang hendaknya diperhatikan oleh guru dalam menentukan /memilih media, kecuali : A. tujuan instruksional yang akan dicapai B. tngkat usia dan kematangan anak C. kemampuan baca anak D. tingkat kualitas media

7-18

Unit 7

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat pada akhir unit ini. Hitunglah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap bahan ajar unit 7.1. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan: 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih Anda dapat meneruskan dengan bahan ajar unit berikutnya. Bagus ! Jika masih dibawah 80%, Anda harus mengulangi materi bahan ajar unit 7.1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-19

Sub Unit 2 Metode Pengajaran IPS

D

ewasa ini telah terjadi pergeseran pola sistem mengajar yaitu dari guru yang mendominasi kelas menjadi fasilitator dalam proses pembelajaran. Guru seharusnya berperan fasilitator belajar dari pada sebagai pengajar dan tidak merupakan satu-satunya sumber informasi. Dalam rangka meningkatkan kualitas pembelajaran, guru harus menciptakan kondisi belajar yang aktif dan kreatif. Kegiatan pembelajaran harus menantang, menyenangkan, mendorong eksplorasi, memberi pengalaman sukses, dan mengembangkan kecakapan berfikir siswa (Dikti.:2005). Pembelajaran yang berkualitas akan tercapai apabila guru menguasai teknikteknik penyajian materi atau metode yang tepat (Roestiyah.NK. 1989;1). Metode atau pendekatan merupakan pelicin jalan untuk mencapai tujuan pembelajaran. Penggunaan metode dan pendekatan dalam proses pembelajaran yang dipilih guru merupakan salah satu cara meningkatkan kualitas pembelajaran. Setelah mempelajari materi tentang metode pembelajaran IPS, Anda diharapkan dapat: 1. menjelaskan pengertian metode, 2. menjelaskan teknik memilih metode, 3. menjelaskan macam-macam metode/pendekatan dalam pembelajaran IPS, dan 4. menerapkan berbagai metode/pendekatan dalam pembelajaran IPS di SD.

Pengertian Metode Mengajar
Kata metode berasal dari bahasa latin yaitu “methodo” yang berarti “jalan”. Dengan demikian metode bersangkut paut dengan pemilihan jalan, arah atau pola dalam berbuat sesuatu untuk mencapai sesuatu tujuan. Sedangkan mengajar dapat diartikan sebagai suatu proses membawa anak didik dari suatu tingkat kecakapan tertentu ke tingkat kecakapan yang menjadi tujuan pendidikan. Sehubungan dengan hal tersebut Winarno Surachmad (1976:76), menyatakan bahwa metode adalah cara yang di dalam fungsinya merupakan alat untuk mencapai suatu tujuan. Sedangkan mengajar diartikan sebagai penciptaan suatu sistem lingkungan yang memungkinkan terjadinya proses belajar (T. Raka Joni. 1980:1).

7-20

Unit 7

Dengan demikian metode mengajar adalah metode yang dipergunakan oleh seorang pengajar untuk membawa anak didiknya ke tujuan pengajarannya (E. Kusmana. 1974:1). Lebih jelas lagi ditegaskan oleh Winarno Surachmad (1961), bahwa metode mengajar adalah cara-cara pelaksanaan proses belajar mengajar, atau bagaimana teknisnya sesuatu bahan pelajaran diberikan kepada murid-murid di sekolah. Kegiatan pembelajaran yang melahirkan interaksi unsur-unsur manusiawi sebagai suatu proses dalam rangka mencapai tujuan pembelajaran. Guru berusaha mengatur lingkungan kelas agar anak didiknya termotivasi untuk belajar. Guru berusaha dengan seperangkat pengetahuan dan pengalamannya mempersiapkan program pembelajaran dengan baik dan sistematis. Usaha tersebut dimaksudkan agar anak didiknya memiliki kecakapan, pengetahuan, dan kepribadian yang dilakukan oleh guru di sekolah dengan menggunakan cara-cara tertentu. Cara-cara yang ditempuh oleh guru itulah yang disebut sebagai metode pembelajaran. Kenyataannya memang manusia dalam segala hal selalu berusaha mencari efisiensi kerja dengan cara memilih dan menggunakan suatu metode yang dianggap terbaik untuk mencapai tujuan. Demikian juga guru/pendidik selalu berusaha memilih metode yang tepat, dipandang lebif efektif dari pada metode-metode lainnya, sehingga kecakapan dan pengetahuan yang diberikan oleh guru benar-benar menjadi miliki anak didiknya. Jadi jelas bahwa metode adalah cara yang dianggap efisien yang digunakan oleh guru dalam menyampaikan suatu mata pelajaran tertentu kepada siswa, agar tujuan yang telah dirumuskan sebelumnya dalam proses kegiatan pembelajaran dapat tercapai dengan efektif. Makin tepat metodenya diharapkan makin efektif pula pencapaian tujuan tersebut. Tujuan adalah pedoman yang memberi petunjuk akan dibawa ke arah mana kegiatan pembelajaran tersebut. Guru tidak dapat membawa kegiatan pembelajaran menurut kehendaknya sendiri dan mengabaikan tujuan yang telah dirumuskan. Kegiatan pembelajaran yang tidak mempunyai tujuan sama saja dengan orang pergi ke pasar tanpa tujuan. Sehingga terjadi pembelian barang-barang yang sebenarnya tidak dibutuhkan, sebaliknya barang yang sangat dibutuhkan tidak dibeli, hal ini dikarenakan tidak ada tujuan. Demikian pula di dalam pembelajaran pasti mempunyai tujuan. Tujuan dari kegiatan pembelajaran tidak akan tercapai tanpa adanya komponen-komponen lainnya, salah satu diantaranya adalah metode. Metode adalah salah satu alat untuk mencapai tujuan. Dengan memanfaatkan metode secara akurat, guru akan mampu mencapai tujuan yang telah dirumuskan. Maka ketika tujuan

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-21

dirumuskan agar anak didik mempunyai keterampilan tertentu, maka metode yang digunakan harus disesuaikan dengan tujuan. Oleh karena itu guru harus menggunakan metode yang dapat menunjang kegiatan pembelajaran, sehingga dapat dijadikan sebagai alat untuk mencapai tujuan. Tujuan pembelajaran dan jenis mata pelajaran menentukan metode atau metode-metode apa sebaiknya digunakan. Setiap mata pelajaran mempunyai metode tertentu sesuai dengan kekhususan mata pelajaran tersebut, oleh karena itu guru hendaknya dapat menentukan metode apa yang paling efisien bagi mata pelajarannya sehingga tujuan pengajaran tercapai secara efektif. Perlu diketahui bahwa tidak ada satupun metode yang dapat dianggap sempurna dari pada yang lain, karena masingmasing metode mempunyai keunggulan dan kelebihannya. Oleh karena itu dalam proses kegiatan pembelajaran dapat digunakan lebih dari satu metode (multi metode). Sehubungan dengan hal tersebut seorang guru dituntut untuk menguasai macam-macam metode mengajar sehingga dapat menentukan metode apa yang paling tepat digunakan dalam proses pembelajarannya, sehingga kecakapan dan pengetahuan yang diberikan oleh guru betul-betul menjadi milik siswa. Menurut Ida Badariyah Almatsir ada beberapa faktor yang ikut berperan dalam menentukan efektif tidaknya suatu metode mengajar. Faktor-faktor tersebut adalah sebagai berikut: 1. Tujuan pengajaran. 2. Bahan pengajaran. 3. Siswa yang belajar 4. Kemampuan guru yang mengajar 5. Besarnya jumlah siswa. 6. Alokasi waktu yang tersedia. 7. Fasilitas yang tersedia. 8. Media dan sumber 9. Situasi pada suatu saat. 10. Sistem evaluasi. Begitu juga Winarno Surahmad (1990:97) mengatakan, bahwa pemilihan dan penentuan metode dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain: 1. Anak Didik Di dalam kelas guru akan menghadapi siswanya yang mempunyai perbedaanperbedaan; jenis kelamin, latar belakang kehidupan, status sosial, kecerdasan, kreatifitas, dan perilakunya. Perbedaan individual siswa tersebut akan mempengaruhi guru untuk memilih dan menentukan metode mana yang cocok, untuk mencapai lingkungan belajar yang aktif dan kreatif, sehingga tujuan

7-22

Unit 7

2.

3.

4.

5.

pembelajaran tercapai susuai yang direncanakan. Dengan demikian kematangan siswa yang bervariasi mempengaruhi pemilihan dan penentuan metode. Tujuan Perumusan tujuan sangat berpengaruh terhadap kemampuan siswa, proses pembelajaran, dan pemilihan metode. Metode yang dipilih guru harus sesuai dengan taraf kemampuan siswa, artinya metode harus tunduk terhadap tujuan. Situasi Situasi kegiatan pembelajaran yang diciptakan guru dari hari ke hari tidak selalu sama. Dalam hal ini guru tentu memilih metode mengajar yang sesuai dengan yang diciptakan. Misalnya, sesuai dengan sifat bahan dan tujuan yang akan dicapai, maka guru menciptakan lingkungan belajar secara kelompok. Siswa dibagi menjadi beberapa kelompok, masing-masing kelompok diberi tugas untuk memecahkan suatu masalah. Dengan demikian guru telah menerapkan metode problem solving. Jadi jelas bahwa situasi yang diciptakan guru mempengaruhi pemilihan dan penentuan metode mengajar. Fasilitator Merupakan kelengkapan yang menunjang proses pembelajaran. Lengkap tidaknya fasilitas akan menentukan pemilihan metode mengajar. Karena tidak adanya laboratorium IPA, maka kegiatan praktikum, eksperimen, demonstrasi, dan inkuiri tidak dapat dilaksanakan. Demikian juga di dalam pembelajaran IPS, karena tidak ada laboratoriumnya maka kegiatan inkuiri, demonstrasi, sosiodrama, dan simulasi tidak dapat dilaksanakan secara optimal. Namun masalah ini dapat dilaksanakan dengan menggunakan lingkungan dan masyarakat sebagai laboratorium IPS. Tentu saja guru harus melihat materi yang akan disampaikan, kecocokan metode, dan fasilitas yang tersedia. Guru Latar belakang pendidikan dan kemampuan guru akan mempengaruhi kompetensi. Kurangnya kemampuan terhadap berbagai metode akan menjadi kendala dalam memilih dan menentukan metode, apalagi belum mempunyai pengalaman mengajar yang memadai. Oleh karena itu dapatlah dipahami bahwa kepribadian, latar belakang pendidikan, dan pengalaman mengajar adalah permasalahan intern guru yang dapat mempengaruhi pemilihan dan penentuan metode mengajar.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-23

Kriteria Menentukan Metode Pembelajaran
Anda sudah belajar tentang macam-mcam metode yang dapat diterapkan dalam pembelajaran IPS di SD. Permasalahan yng timbul sekarang adalah bagaimana Anda memilih metode atau pendekatan yang sesuai dengan materi yang akan disampaikan kepada siswa. Berhubungan dengan hal tersebut menurut Cheppy HC (tt;80) ada empat kriteria yang dapat digunakan untuk menentukan metode, antara lain: 1. Tujuan Tujuan merupakan landasan utama untuk menentukan metode sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan. Misalnya jika guru akan mengembangkan sikap dalam kehidupan keluarga, maka metode yang dipilih adalah sosiodrama 2. Kebutuhan dan minat anak Kebutuhan individu itu berbeda-beda, misalnya beberapa anak memerlukan pengalaman tertentu, sedang yang lain memerlukan aktivitas tertentu pula. Sebagai guru harus mengetahui kebutuhan-kebutuhan anak untuk menentukan rencana kegiatan pembelajaran. Pada kelas rendah, diperlukan aktivitas yang bertumpu pada bahan-bahan buku bacaan, sosiodrama, permainan, membaca ceritera, dan penyusunan bagan. Minat anak sebagian juga ditentukan oleh metode yang digunakan guru. Siswa yang gemar mengkoleksi perangko dan pakaian adat akan berbeda dengan siswa yang gemar membaca ataupun melalui akting. Oleh karena itu dengan mengenal perbedaan-perbedaan siswa tersebut, guru akan mudah untuk menentukan metode yang akan digunakan. 3. Cara Penampilan Guru Kepribadian guru dapat dilihat melaluai penampilannya waktu mengajar. Dalam beberapa hal ia telah mengembangkan cara mengajar yang mengesankan, di lain pihak ia memang pandai memilih metode yang tepat, sehingga kegiatan pembelajaran menyenangkan. Guru seperti itulah yang harus tampil di kelas untuk mengajar mata pelajaran IPS. Guru hendaknya memiliki keterampilan memilih metode, dan memiliki keberanian untuk mencoba berbagai metode sebagai variasi dalam mengajar. Peranan guru dalam kegiatan belajar mengajar akan tampak dalam metode yang diterapkan dalam proses pembelajaran. Maka dari itu metode mengajar merupakan hal yang dominan, karena meskipun materi cukup, alat-alat memenuhi syarat, kalau faktor penggunaan metode kurang tepat, maka hasil pembelajarannya

7-24

Unit 7

akan rendah. Menurut Husein Akhmad, dkk (1981;58) seorang guru IPS dalam memilih metode hendaknya memperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhinya. Faktor-faktor tersebut adalah sebagai berikut: 1. Pengajar (guru) Seorang guru dalam memilih metode hendaknya mempertimbangkan: pengetahuan yang dikuasai, pengalaman mengajar, dan personalitas yang dimiliki. Personalitas yang cocok dengan siswa akan mendorong kegiatan belajar, karena terbinanya sarana komunikasi yang efektif. 2. Siswa Cara-cara yang dipilih guru hendaknya memperhitungkan lingkungan siswa dari mana ia berasal, tingkat intelektual dan latar belakang siswa, pengalaman praktik siswa serta lingkungan dan budaya siswa. 3. Tujuan yang akan dicapai Tujuan yang akan dicapai merupakan pedoman bagi guru dalam memilih bahan yang akan disajikan dan memikirkan metode apa yang paling efektif. 4. Materi/bahan Materi itu mempunyai karakteristik yang berbeda-beda, karenanya menuntut cara mengajar yang serasi dengan materi tersebut. Metode untuk materi yang bersifat abstrak akan berbeda dengan metode untuk materi yang bersifat konkrit. 5. Waktu Masalah waktu harus diperhatikan dalam memilih metode antara lain: waktu untuk persiapan, waktu yang tersedia untuk mengajar, waktu yang menunjukkan saat mengajar apakah mengajar pagi hari, siang hari atau sore hari. 6. Fasilitas yang tersedia Fasilitas yang tersedia akan menentukan seberapa jauh orang dapat leluasa dalam memilih metode pengajaran. Setelah guru menentukan metode yang tepat bagi suatu materi tertentu, hendaknya metode tersebut dijadikan sebagai alat untuk menyajikan bahan pelajaran dan sekaligus sebagai alat bantu siswa untuk mempermudah proses belajar mengajar.

Macam-macam Metode/Pendekatan Pembelajaran IPS
Dewasa ini timbul kesan bahwa pengajaran IPS membosankan, dikarenakan materinya terlalu luas dan hanya menghafalkan fakta-fakta. Selain itu metode pembelajaran yang pergunakan oleh guru kurang menarik bagi siswa, bahkan guru seringkali tidak mempunyai acuan yang jelas dan tidak menciptakan kondisi pembelajaran yang aktif dan kreatif. Kebosana juga muncul karena materi pelajaran
Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-25

tidak sesuai dengan tingkat perkembangan dan konteks kehidupan anak. Oleh karena itu harus diciptakan metode mengajar yang dapat mengaktifkan siswa. Tuntutan dalam dunia pendidikan sekarang ini sudah berubah, proses pembelajaran tidak bisa lagi hanya sekedar menstransfer pengetahuan dari guru ke siswa. Guru harus merubah paradikma tersebut dengan kegiatan pembelajaran yang aktif dan kreatif. Sehubungan dengan hal tersebut Anita Lie (2002:4-5), menyatakan bahwa guru harus menyusun dan melaksanakan kegiatan pembelajaran berdasarkan beberapa pokok pemikiran antara lain: 1. Pengetahuan ditemukan, dibentuk, dan dikembangkan oleh siswa. 2. Siswa membangun pengetahuannya secara aktif. 3. Guru harus berusaha mengembangkan kompetensi dan kemampuan siswa. 4. Pendidikan adalah interaksi pribadi di antara para siswa dan interaksi antara guru dan siswa. Berdasar uraian di atas dapat disimpulkan bahwa guru harus menciptakan proses pembelajaran yang mengaktifkan siswa, sehingga dapat menemukan sendiri pengetahuanya. Untuk itu guru harus memfasilitasi dan menciptakan kondisi belajar siswa. Oleh karena itu guru harus merencanakan pembelajaran dengan menerapkan metode atau pendekatan pembelajaran yang aktif dan kreatif. Namun perlu diingat bahwa pendekatan pembelajaran itu sangat banyak macamnya sehingga guru harus mampu memilih metode/pendekatan manakah yang paling serasi untuk mencapai tujuan instruksional suatu pokok bahasan. Dalam uraian berikut akan diberikan gambaran atau penjelasan singkat tentang metode/pendekatan pembelajaran yang dapat diterapkan di dalam pengajaran IPS antara lain: • • • • • Contectual Teaching and Learning (CTL) Cooperative Learning Metode Karyawisata Metode Role Playing Metode Simulasi

1. Contectual Teaching and Learning (CTL) Pendekatan Contectual Teaching and Learning CTL, merupakan konsep belajar yang mengkaitkan antara materi yang diajarkan dengan situasi dunia nyata siswa. Hal ini akan mendorong siswa membuat hubungan antara pengetahuan yang dimiliki dengan penerapannya dalam kehidupan mereka sebagai anggota keluarga dan masyarakat.

7-26

Unit 7

Dengan konsep tersebut diharapkan hasil pembelajaran menjadi lebih bermakna bagi siswa. Proses pembelajaran berlangsung alamiah dalam bentuk siswa bekerja dan mengalami secara langsung, bukan hanya sekedar mentransfer pengetahuan guru kepada siswa. Ini sejalan dengan pendapat aliran kontruktivisme yang menekankan bahwa kegiatan belajar adalah kegiatan aktif siswa untuk menemukan sesuatu dan membangun sendiri pengetahuannya. Siswa bertanggungjawab atas hasil belajarnya, membuat penalaran atas apa yang dipelajari dengan cara mencari makna, dan membandingkan dengan apa yang telah diketahui dengan apa yang diperlukan dalam pengalaman yang baru. Jadi CTL adalah suatu pendekatan pembelajaran yang bertujuan untuk membantu siswa memahami makna dalam materi pelajaran yang mereka pelajari, kemudian menghubungkan dengan kontek kehidupan sehari-hari, yaitu kontek lingkungan pribadi, sosial, dan budayanya. Tugas guru adalah membantu siswa untuk mencapai tujuan. Oleh karena itu guru harus merencanakan kegiatan pembelajaran yang aktif untuk menemukan pengetahuan atau konsep baru Karakterstik Pendekatan Pembelajaran CTL a. Kerja sama. b. Menyenangkan. c. Pembelajaran terintegrasi. d. Menggunakan berbagai sumber. e. Siswa (aktif, kreatif, dan kritis), guru (harus kreatif). f. Dinding kelas dan lorong-lorong penuh dengan hasil karya siswa, misalnya peta, gambar, ceritera, puisi. g. Laporan kepada orang tua tidak hanya berupa rapor, tetapi dapat berupa hasil karya siswa, misalnya laporan / tugas, karangan. Menurut Widyaiswara LPMP (2005), menyatakan bahwa guru dikatakan telah menerapkan pendekatan pembelajaran CTL apabila menempuh tujuh komponen, sebagai berikut: a. Mengembangkan pemikiran bahwa anak akan belajar lebih bermakna dengan cara bekerja sendiri, menemukan sendiri, dan mengkontruk sendiri pengetahuannya. b. Melaksanakan sejauh mungkin kegiatan inkuiri untuk emua topik/pokok bahasan. c. Mengembangkan sifat ingin ahu siswa dengan mengajukan pertanyaan. d. Menciptakan masyarakat belajar, misalnya belajar dalam kelompokkelompok.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-27

e. Menghadirkan model sebagai contoh pembelajaran. f. Melakukan refleksi di akhir pertemuan. g. Melakukan penilaian yang sebenarnya dengan berbagai cara dan seobyektif mungkin. Untuk memperjelas tentang konsep CTL, mari kita ikuti uraian tentang unsur-unsur yang terkandung didalam CTL. Unsur-unsur tersebut adalah sebagai berikut: a. Konstruktivisme (constructivism) Konstruktivisme merupakan landasan berpikir CTL bahwa pengetahuan dibangun oleh manusia sedikit demi sedikit, yang hasilnya diperluas melalui kontek yang terbatas (sempit) dan scara tiba-tiba. Pengetahuan bukan seperangkat fakta, konsep, atau akidah yang siap diambil, melainkan manusia harus mengkontruksi pengetahuan tersebut dan memberi makna melalui pengalaman nyata. Berkaitan dengan hal tersebut maka siswa harus mengkontruksi sendiri pengetahuanya. Oleh karena iu siswa harus dibiasakan memecahkan masalah, menemukan sesuatu yang bermanfat bagi dirinya sendiri, dan mencetuskan ideidenya. Penerapannya di kelas, misalnya mengerjakan tugas, praktik, menulis karangan, mendemonstrasikan sesuatu. b. Menemukan (inquiry) Menemukan merupakan inti dari CTL. Pengetahuan dan keterampilan yang diperoleh siswa diharapkan bukan hasil dari mengingat seperangkat fakta, konsep, dan kaidah, melainkan hasil dari menemukan sendiri. Maka guru harus merancang kegiatn pembelajaran yang merujuk pada kegiatan menemukan apapun materi/pokok bahasannya. Adapun langkah-langkah kegiatan inkuiri adalah sebagai berikut:merumuskan masalah;melakukan observasi atau pengamatan;menganalisis dan menyajikan hasil dalam bentuk tulisan, gambar, laporan, bagan, tabel, dan lain-lain, dan;mengkomunikasikan hasil karya kepada pembaca, teman sekelas, atau guru. Untuk masalah pendekatan inkuiri lebih jelasnya akan dibahas dalam bab tersendiri. c. Bertanya (Questioning) Bertanya merupakan strategi utama dalam pembelajaran dengan pendekatan CTL. Bagi siswa, bertanya merupakan hal penting dalam pembelajaran berbasis inkuiri, yaitu untuk menggali informasi, mengkonfirmasikan apa yang sudah diketahui, dan mengarahkan perhatian pada aspek yang belum diketahui.

7-28

Unit 7

d.

e.

f.

g.

Bertanya dalam pembelajaran dipandang senagai upaya guru untuk mendorong, membimbing, dan menilai kemampuan berpikir siswa. Masyarakat Belajar (Learning Community) Masyarakat belajar dapat terjadi jika ada proses komunikasi dua arah atau lebih. Seseorang yang terlibat dalam kegiatan masyarakat belajar memberi informasi yang diperlukan oleh temannya dan sekaligus juga meminta informasi yang diperlukan dari teman belajarnya. Apabila setiap orang mau belajar dari orang lain dan setiap orng mau menjadi sumber belajar, maka setiap orang akan luas pengetahuan dan pengalamannya. Masyarakat belajar dapat diterapkan dalam kegiatan pembelajaran, seperti pembentukan kelompok kecil, pembentukan kelompok besar, mendatangkan ahli/nara sumber di dalam kelas, bekerja dengan kelas sederajat, bekerja kelompok dengan kelas di atasnya, dan bekerja dengan masyarakat. Pemodelan (Modeling) Dalam pembelajaran, guru bukan satu-satunya model, dapat juga model didatangkan dari luar, misalnya tokoh masyarakat, petugas kesehatan, pemadam kebakaran, polisi lalu lintas. Model dapat berupa cara mengoperasikan sesuatu, cara sederhana memadamkan kebakaran, dan sebagainya. Refleksi (Reflection) Refleksi adalah cara berpikir tentang apa yang baru dipelajari, atau berpikir tentang apa yang telah dilakukan di masa yang lalu. Pengetahuan bermakna diperoleh dari proses pengetahuan yang dimiliki siswa diperluas melalui kontek pembelajaran, dan kemudian diperluas lagi sedikit demi sedikit melalui pengalamannya. Dalam hal ini guru membantu siswa untuk membuat hubungan-hubungan antara pengetahuan yang dimiliki sebelumnya dengan pengetahuan yang baru. Pada prinsipnya bagaimana pengetahuan itu mengendap di benak siswa. Refleksi biasanya dilakukan setelah proses pembelajaran berakhir, guru menyisakan waktu sejenak untuk memberi kesempatan kepada siswanya melakukan refleksi. Realisasinya berupa: peryataan langsung tentang apa yang diperoleh pada hari itu, catatan-catatan di buku siswa, kesan dan saran siswa tentang pembelajaran hari itu, diskusi, hasil karya, dan sebagainya. Penilaian yang Sebenarnya (Authentic Assesment) Penilaian autentik adalah proses pengumpulan berbagai data yang dapat memberi gambaran perkembangan belajar siswa. Perkembangan siswa perlu diketahui karena untuk memastikan apakah siswa telah mengalami proses pembelajaran dengan benar? Hambatan-hambatan apa yang dihadapi siswa?

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-29

Hal yang dapat digunakan untuk penilaian, antara lain; laporan, pekerjaan rumah, kuis, karya siswa, presentasi, demonstrasi, karya tulis, dan hasil tes tulis. 2. Cooperative Learning Falsafah yang mendasari model pembelajaran Cooperative Learning bahwa manusia adalah makhluk sosial. Kerja sama merupakan kebutuhan yang sangat penting bagi kelangsungan hidup manusia, tanpa kerja sama kehidupan manusia akan terganggu, karena manusia tidak dapat hidup tanpa bantuan dan kerjasama dengan orang lain. Cooperative Learning, atau sering disebut dengan kooperasi, adalah suatu pendekatan pembelajaran yang berisi serangkaian aktivitas yang diorganisasikan, pembelajaran tersebut difokuskan pada pertukaran informasi terstruktur antar siswa dalam kelompok yang bersifat sosial dan pembelajar bertanggungjawab atas tugasnya masing-masing. Menurut Thomson, dkk. (1995), di dalam pembelajaran cooperative learning, siswa belajar bersama dalam kelompok-kelompok kecil saling membantu satu sama lain. Kelas dibagi menjadi beberapa kelompok, setiap kelompok terdiri dari 4 atau 5 siswa, dengan kemampuan yang heterogin. Maksud kelompok heterogin adalah terdiri dari bermacam-macam latar belakang kemampuan siswa, jenis kelamin, agama, suku bangsa, dan latar belakang social budaya. Hal ini sangat bermanfaat karena untuk melatih siswa dapat menerima perbedaan pendapat dan bekerja sama dengan teman yang berbeda latar belakangnya. Dalam pembelajaran cooperative learning proses belajar tidak harus berasal dari guru ke siswa, melainkan dapat juga siswa saling mengajar sesama siswa lainnya. Bahkan menurut Anita Lie (2002:30), menyatakan bahwa pengajaran oleh rekan sebaya (peer teaching) ternyata lebih efektif dari pada pengajaran oleh guru. Hal ini disebabkan latar belakang, pengalaman, (dalam pendidikan sering disebut skemata) para siswa mirip satu dengan lainnya dibanding dengan skemata guru. Selanjutnya Roger dan David Johnson (dalam Anita Lie, 2002) menyatakan bahwa tidak semua kerja kelompok dapat dianggap cooperative learning. Ada lima prinsip untuk mencapai hasil maksimal dari pembelajaran dengan model cooperative learning yang harus dikembangkan, antara lain: • • • • • saling ketergantungan; tanggungjawab perseorangan tatap muka komunikasi antar anggota; dan evaluasi proses kelompok.
Unit 7

7-30

Untuk lebih jelasnya mari kita ikuti uraian sebagai berikut: a. Saling Ketergantungan Positif Keberhasilan kelompok sangat tergantung pada usaha setiap anggotanya. Untuk mencapai kerja yang efektif, guru perlu menyusun tugas sedemikian rupa sehingga semua anggota kelompok harus menyelesaikan tugasnya masingmasing. Dalam metode jigsaw, Aronson menganjurkan setiap kelompok dibatasi hanya empat siswa saja dan anggota kelompok itu ditugasi bagian yang berlainan. Keempat anggota tersebut kemudian berkumpul dan berdiskusi atau bertukar informasi. Guru akan mengevalusai semua bagian. Dengan cara ini mau tidak mau setiap anggota merasa bertanggungjawab untuk menyelesaikan tugasnya agar yang lain juga dapat berhasil. Untuk penilaian setiap siswa mendapat nilainya sendiri dan nilai kelompok b. Tanggungjawab Perseorangan Sesuai model jigsow diatas, setiap kelompok terdiri dari empat siswa, bahan bacaan dibagi beberapa bagian, masing-masing siswa mendapat bagian membaca satu bagian. Jika ada siswa yang tidak melaksanakan tugasnya akan diketahui dengan jelas. Rekan-rekan dalam satu kelompok akan menuntutnya untuk melaksanakan tugasnya agar tidak mengahambat yang lainnya. Oleh karena itu tanggung jawab perseorangan merupakan prinsip yang mempunyai keterkaitan erat dengan prinsip saling ketergantungan positif. Siswa harus mempunyai komitmen yang kuat untuk menyelesaikan tugas yang diberikan kepadanya, ia harus mempertanggungjawabkan aktivitasnya, sehingga tidak mengganggu kinerja tim. Tanggungjawab perseorangan ini dapat tercipta di dalam kelas apabila guru dapat memberikan tugas yang bobot dan tingkat kesulitannya relatif sama untuk setiap siswa dalam kelompok. Dengan demikian setiap siswa merasa mempunyai tanggungjawab yang sama dengan teman-teman lainnya dan dapat menyelesaikan tugas kelompoknya bersama-sama. c. Tatap Muka Setiap kelompok harus diberi kesempatan untuk bertemu muka dan berdiskusi. Kegiatan interaksi ini akan membentuk sinergi yang menguntungkan semua anggota, karena hasil pemikiran kelompok akan lebih baik dari pada hasil pemikiran satu anggota saja. Sinergi antar anggota ini akan meningkatkan sikap menghargai perbedaan, memanfaatkan kelebihan, dan mengisi kekurangan masing-maasing anggota. Tatap muka ini merupakan suatu bentuk keterampilan sosial yang memungkinkan siswa berinteraksi dengan anggota lainnya untuk mencapai tujuan. Oleh karena

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-31

itu siswa harus diberi kesempatan untuk saling mengenal, saling menerima satu sama linnya dalam kegiatan tatap muka, dan interaksi pribadi. d. Komunikasi Antar Anggota Siswa harus dibekali berbagai keterampilan berkomunikasi, karena tidak setiap siswa mempunyai keahlian mendengarkan dan berbicara. Keberhasilan kelompok sangat bergantung pada kesediaan para anggotanya untuk saling mendengarkan dan kemampuan mereka untuk mengemukakan pendapatnya. Dalam hal ini memang siswa perlu diberitahu tentang cara-cara berkomunikasi secara efektif, misalnya bagaimana caranya menyanggah pendapat orang lain dengan ungkapan yang halus tanpa harus menyinggung perasaan orang tersebut. Keterampilan berkomunikasi dalam kelompo kini memerlukan proses yang panjang, namun ini sangat bermanfaat untuk memperkaya pengalaman belajar dan untuk pembinaan perkembangan mental dan emosional siswa. e. Evaluasi Kelompok Untuk kepentingan evaluasi, guru harus menyediakan waktu khusus untuk mengevaluasi kerja kelompok dan hasil kerja sama mereka, agar selanjutnya dalam bekerja sama dapat lebih efektif. Evaluasi tidak harus diadakan setiap waktu ada kerja kelompok, melainkan dapat diadakan selang beberapa waktu setelah beberapa kali siswa terlibat dalam kegiatan pembelajaran cooperative learning. Teknik-teknik Pembelajaran Cooprarative Learning a. Teknik Mencari Pasangan Teknik ini digunakan untuk memahami suatu konsep atau informasi tertentu yang harus ditemukan siswa. Keunggulannya adalah siswa dapat mencari pasangan sambil belajar menggali satu konsep atau tema dalam suasana ya ng menyenangkan. Teknik ini dapat diterapkan dalam semua mata pelajaran dan untuk semua tingkat usia anak. Adapun caranya guru menyiapkan beberapa kartu yang berisi beberapa konsep atau topik tertentu, setiap siswa mendapat satu kartu. Kemudian setiap siswa mencari pasangan yang mempunyai kartu yang cocok dengan kartunya. Misalnya pemegang kartu yang bertuliskan “Jakarta” akan berpasangan dengan pemegang kartu bertuliskan “Ibu kota Negara Republik Indonesia” Pemegang kartu “rempah-rempah” berpasangan dengan kartu “Maluku”. Siswa dapat bergabung dengan dua atau tiga pemegang kartu yang cocok sehingga dapat melengkapi pemahaman konsep atau 32opic di kartu masingmasing.

7-32

Unit 7

b. Bertukar Pasangan Teknik ini dapat memberi kesempatan kepada siswa untuk bekerja sama dengan siswa lain. Teknik ini juga dapat diterapkan pada semua mata pelajaran dan semua tingkatan usia anak didik. Caranya adalah, guru memberi tugas kepada siswa untuk dikerjakan dengan pasangannya dalam (kelompok), setelah selesai setiap pasangan bergabung dengan pasangan lain untuk berdiskusi untuk mengukuhkan jawaban. Temuan baru yang didapatkan dari pertukaran pasangan kemudian dibagikan kepada pasangan semula c. Berpikir Berpasangan Berempat Teknik ini memberi kesempatan kepada siswa untuk bekerja sendiri dan bekerja sama dengan siswa lain. Keunggulannya adalah optimalisasi partisipasi siswa, karena setiap siswa dapat tampil beberapa kali untuk dikenali dan menunjukkan partisipasinya kepada siswa lain. Teknik ini juga dapat diterapkan pada semua mata pelajaran dan semua tingkatan usia anak didik. Caranya adalah, guru membagi siswa dalam kelompok berempat dan memberikan tugas kepada semua kelompok. Setiap siswa mengerjakan tugas secara sendiri-sendiri, kemudian bergabung dengan rekan lain dari anggota kelompoknya untuk berdiskusi. Setelah selesai, kedua pasangan bergabung kembali dengan kelompoknya. Siswa mempunyai kesempatan untuk membagikan hasil kerjanya kepada anggota kelompok berempat. d. Keliling Kelompok Teknik ini dapat diterapkan pada semua mata pelajaran dan semua tingkatan usia anak didik. Dalam kegiatan keliling kelompok, masing-masing anggota kelompok mendapatkan kesempatan untuk memberikan kontribusinya dan mendengarkan pandangan dan pemikiran anggota lainnya. Caranya adalah, salah satu siswa dalam masing-masing kelompok memulai dengan memberikan pandangan dan pemikirannya tentang tugas yang sedang mereka kerjakan. Siswa berikutnya juga ikut memberikan kontribusinya, demikian seterusnya, giliran berbicara dapat diatur menurut arah jarum jam atau dari kiri kekanan atau sebaliknya. e. Jigsaw Teknik ini dapat digunakan untuk kegiatan pembelajaran membaca, menulis, mendengarkan, dan berbicara. Guru memperhatikan skemata atau latar belakang siswa dan membantu mengaktifkan siswa agar pembelajaran menjadi lebih bermakna. Siswa saling bekerja sama dan saling membantu, mereka mempunyai banyak kesempatan untuk mengolah informasi dan

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-33

meningkatkan keterampilan berkomunikasi. Teknik ini dapat diterapkan untuk semua kelas/tingkatan dan cocok untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia, IPA, IPS, Matematika, dan Agama. Adapun caranya adalah: • • Guru membagi bahan /materi menjadi empat bagian. Guru sebelum membagikan tugas kepada kelompok, hendaknya menanyakan apakah siswa sudah mengenal/ mengetahui tentang topik tersebut. Kegiatan brainstorming ini dimaksudkan untuk mengaktifkan skemata siswa dalam menghadapai bahan/materi baru. Siswa dibagi dalam kelompok berempat. Bagian materi pertama diberikan kepada siswa pertama, bagian kedua diberikan kepada siswa kedua, dan seterusnya. Siswa disuruh membaca dan mengerjakan bagian masing-masing.

• • •

3. Metode Karyawisata Suryobroto(1986:51) memberi batasan karyawisata sebagai kegiatan belajar mengajar dengan mengunjungi obyek yang sebenarnya yang ada hubungannya dengan pelajaran tertentu. Sedangkan menurut Nursid Sumaatmadja (1980:113), menyatakan bahwa karyawisata adalah suatu kunjungan ke obyek tertentu di luar lingkungan sekolah, di bawah bimbingan guru IPS, yang bertujuan untuk mencapai tujuan instruksional tertentu. Sehubungan dengan hal tersebut metode karyawisata dapat dilaksanakan dengan mengadakan perjalanan dan kunjungan yang hanya beberapa jam saja ke tempat atau daerah yang tidak begitu jauh dari sekolah, asalkan maksudnya memenuhi tujuan instruksional IPS. Jadi jangan terlalu membayangkan bahwa metode karyawisata itu harus dilaksanakan dengan menempuh suatu perjalanan yang jauh, menggunakan waktu berhari-hari, dan menghabiskan biaya yang besar. Inilah hakekat karyawisata dalam pengajaran IPS yang berbeda dengan wisata atau tamasya. Seorang guru dapat menerapkan metode karyawisata dengan terarah dan sesuai dengan tujuan instruksinalnya, apabila guru memperhatikan hal-hal seperti tersebut dibawah ini: a. Mengetahui hakikat metode karyawisata. b. Mengetahui kelebihan dan kelemahan metode karyawisata. c. Mengetahui langkah-langkah yang harus dilakukan sebelum pelaksanaannya.

7-34

Unit 7

d. Mempunyai keterampilan memilih pokok-pokok bahasan yang cocok dikembangkan dengan metode karyawisata. Selain itu guru juga harus memperhatikan keadaan siswa yang akan terlibat dalam proses belajar mengajar, bahwa: a. Siswa memiliki dorongan minat dan perhatian terhadap apa yang sedang dipelajari (sense of interest ). b. Siswa memiliki dorongan untuk melihat kenyataan (sense of reality ). c. Siswa memiliki dorongan untuk menemukan sendiri hal-hal yang menarik perhatiannya ( sense of discovery ). Ketiga hakikat naluriah yang ada pada diri siswa tersebut di atas harus mandapat perhatian guru, untuk selanjutnya dibina dan dikembangkan pada pengajaran IPS. Dalam melaksanakan metode karyawisata harus tetap diusahakan mengembangkan minat siswa yang dilibatkan. Dari minat siswa yang tinggi tersebut, kita arahkan mereka untuk mencocokkan hal-hal yang mereka peroleh di dalam kelas dengan kenyataan yang dijumpai di masyarakat. Selanjutnya melalui proses berikutnya siswa akan mampu menemukan sendiri gejala-gejala dan masalah-masalah yang menjadi pokok bahasan di kelas pada kenyataan praktisnya di masyarakat atau di lapangan. Proses pengembangan dan pemantapan sense of discovery inilah yang akan membantu siswa menjadi seorang peneliti. a. Fungsi Metode Karyawisata 1) Mendekatkan dunia sekolah dengan kenyataan. 2) Mempelajari suatu konsep atau teori dengan kenyataan dan sebaliknya. 3) Membekali pengalaman riil pada siswa. b. Langkah-langkah Metode Karyawisata Untuk mencapai keberhasilan pelaksanaan metode karyawisata, tahap-tahap pelaksanaannya dapat dibagi menjadi tiga, yaitu: 1) Tahap persiapan Meliputi persiapan materi atau topik karyawisata, persiapan teoritis, persiapan perlengkapan, dan aspek-aspek lain yang menunjang pelaksanaan karyawisata. 2) Tahap pelaksanaan karyawisata di lapangan Jika tahap persiapan telah matang dan terperinci, maka tahap pelaksanaan akan berjalan lancar. Tahap pelaksanaan ini secara ketat harus tetap berlandaskan pada perencanaan, misalnya rencana dan tujuannya. 3) Tindak lanjutnya pelaksanaan karyawisata (setelah kembali ke tempat) Kegiatannya meliputi penyusunan dan membuat laporan hasil karyawisata.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-35

Adapun bentuk laporan sebagai pertanggungan jawab, bobotnya harus disesuaikan dengan tingkat atau jenjang pendidikan siswa yang melaksanakan karyawisata. Misalnya untuk siswa Sekolah Dasar cukup dengan mampu menceriterakan kembali dengan kata-kata yang sederhana, atau membuat karangan bebas tentang apa yang mereka lihat dan alami pada waktu melaksanakan karyawisata. Apabila tahap ketiga ini dapat terpenuhi dengan baik berarti seorang guru telah memenuhi salah satu indikator keberhasilan pelaksanaan metode karyawisata. c. Kelebihan dan Kelemahan Metode Karyawisata Kelebihan Metode Karyawisata 1) Siswa dapat mengamati obyek secara nyata dan bervariasi, seperti peninggalan sejarah, pasar, pantai, pabrik, kalurahan, kecamatan. 2) Siswa dapat menjawab dan memecahkan masalah-masalah dengan cara melihat, mencoba, dan membuktikan secara langsung suatu obyek yang dipelajari. 3) Siswa dapat pula mendapatkan informasi langsung dari nara sumber ataupun dapat penjelasan langsung dari manajer pabrik. Kelemahan Metode Karyawisata 1) Jika terlalu sering dilaksanakan akan mengganggu rencana pelajaran. 2) Perlu pengawasan dan bimbingan guru. 3) Jika obyek yang akan dikunjungi terlalu jauh letaknya, menyulitkan transportasi dan pembiayaan. 4) Jika pelaksanaan karyawisata terlalu kaku sifatnya, dapat menurunkan minat siswa terhadap karyawisata, sehingga tujuannya tidak tercapai. 4. Metode Role Playing ( Bermain Peran) Pengertian Berbicara masalah metode role playing tidak bisa lepas dari metode sosiodrama, sebab keduanya sama-sama dapat diterapkan dalam pengajaran IPS yang sukar dipisahkan satu sama lainnya. Role playing adalah salah satu bentuk permainan pendidikan yang dipakai untuk menjelaskan peranan, sikap, tingkah laku, nilai, dengan tujuan menghayati perasaan, sudut pandang dan cara berpikir orang lain (Husein Achmad. 1981:80). Dengan demikian role playing adalah merupakan suatu teknik atau cara agar para guru dan siswa memperoleh penghayatan nilai-nilai dan perasaan. Sedangkan

7-36

Unit 7

sosiodrama berarti mandramatisasikan cara tingkah laku di dalam hubungan sosial (Winarno Surachmad. 1973:125). Jadi metode sosiodrama adalah cara mengungkapkan kehidupan dan hubungan sosial secara keseluruhannya pada sekelompok siswa. Sedangkan metode bermain peran ditekankan kepada setiap individu siswa dalam memerankan suatu tokoh tertentu pada drama yang bersangkutan. Dengan metode bermain peran, diharapkan siswa dapat menghayati dan berperan dalam berbagai figur khayalan atau figur sesungguhnya dalam berbagai situasi. Metode bermain peran yang direncanakan dengan baik dapat menanamkan kemampuan bertanggung jawab dalam bekerja sama dengan orang lain, menghargai pendapat dan kemampuan orang lain dan belajar mengambil keputusan dalam hubungan kerja kelompok. Metode ini dapat diterapkan pada pengajaran IPS dengan pokok bahasan tentang hubungan kehidupan sosial, misalnya: peranan tokoh-tokoh, susunan dan masyarakat feudal. Melalui metode bermain peran dapat melibatkan aspek-aspek kognitif, afektif maupun psikomotor. Aspek kognitif meliputi pemecahan masalah, aspek afektif meliputi sikap, nilai-niali pribadi/orang lain, membandingkan, mempertentangkan nilai-nilai, mengembangkan empati atas dasar tokoh yang mereka perankan. Sedangkan aspek psikomotor terlihat ketika siswa memainkan peran di depan kelas. Dengan demikian diharapkan, minat dan perhatian siswa terhadap pelajaran IPS yang selalu kaku dan menjemukan dapat disegarkan kembali. Tujuan dan Manfaat Role Playing (menurut Shaftel) 1) Agar menghayati sesuatu kejadian atau hal yang sebenarnya dalam realita hidup. 2) Agar memahami apa yang menjadi sebab dari sesuatu serta bagaimana akibatnya. 3) Untuk mempertajam indera dan rasa siswa terhadap sesuatu. 4) Sebagai penyaluran/pelepasan ketegangan dan perasaan-perasaan. 5) Sebagai alat mendiagnosa keadaan kemampuan siswa. 6) Pembentukan konsep secara mandiri. 7) Menggali peranan-peranan dari pada seseorang dalam suatu kehidupan kejadian/keadaan. 8) Membina siswa dalam kemampuan memecahkan masalah, berfikir kritis, analisis, berkomunikasi, hidup dalam kelompok dan lain-lain. 9) Melatih anak ke arah mengendalikan dan membaharui perasaannya, cara berfikirnya, dan perbuatannya.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-37

Langkah-langkah Role Playing 1) Pemanasan (pengantar serta pembahasan ceritera dari guru). 2) Memilih siswa yang akan berperan. 3) Menyiapkan penonton yang akan mengobservasi. 4) Mengatur panggung/ruang 5) Permainan. 6) Diskusi dan evaluasi. 7) Permainan berikutnya. 8) Diskusi lebih lanjut. 9) Generalisasi. Masalah-masalah sosial yang dapat dijajaki dengan metode Role Playing adalah sebagai berikut: (Max.H.Waney dalam Husein Achmad.1981:82) a. Masalah pertentangan antar pribadi-pribadi. 1) Mengungkap perasaan orang-orang yang bertentangan. 2) Menentukan cara-cara pemecahannya. b. Masalah hubungan antar kelompok.Mengungkap masalah hubungan antar suku, bangsa, kepercayaan. c. Masalah kemelut pribadiKemelut antara tekanan orang tua dan kemauannya, juga antara kelompoknya dengan kemauannya. d. Masalah masa lampau dan sekarang.Hal ini meliputi situasi yang kritis di waktu lampau dan sekarang di mana para pejabat dan pemimpin politik menghadapi berbagai permasalahan dan harus mengambil keputusan. 5. Metode Simulasi. Pengertian Istilah simulasi berasal dari kata simulate yang berarti pura-pura, dan simulation yang berarti tiruan atau perbuatan yang hanya pura-pura. Menurut Soli Abimanyu (1980), bahwa simulasi adalah tiruan atau perbuatan yang hanya pura-pura saja. Dengan demikian simulasi itu dapat digunakan untuk melakukan prosesproses tingkah laku secara imitasi. Sebagai contohnya simulasi tentang seorang pemimpin yang otoriter, simulasi mengajar dan sebagainya. Sebagai metode mengajar, simulasi dapat diartikan sebagai suatu usaha untuk memperoleh pemahaman akan hakikat dari suatu konsep, prinsip atau sesuatu keterampilan tertentu melalui proses kegiatan atau latihan dalam situasi tiruan. (B. Suryobroto,1986:63).

7-38

Unit 7

Tujuan Simulasi Rumusan tujuan simulasi berikut ini akan merupakan pegangan guru dalam memilih topik-topik yang akan disimulasikan. Tujuan langsung maupun tujuan tidak langsung yang ingin diperoleh dari simulasi adalah: Menurut Sunaryo (198 :113-114) tujuan simulasi adalah: 1) Untuk melatih keterampilan tertentu, baik yang bersifat profesional maupun bagi kehidupan sehari-hari. 2) Untuk memperoleh pemahaman tentang suatu konsep atau prinsip. 3) Untuk latihan memecahkan masalah. Manfaat Metode Simulasi Menurut Nesbitt, permainan simulasi yang diselenggarakan dengan baik dapat merangsang timbulnya berbagai alur-pikiran yang dapat diteruskan dengan pengkajian-pengkajian lebih lanjut. Sehubungan dengan hal itu, maka keterampilan dan pengetahuan siswa yang dapat dikembangkan melalui simulasi antara lain: 1) Belajar tentang persaingan Persaingan dan ketegangan yang timbul dalam permainan simulasi disebabkan peserta harus mengatasi sejumlah rintangan yang sengaja dirancang untuk permainan ini. Hal inilah yang dapat membangkitkan rasa asyik para pemain. 2) Belajar kerjasama Pada umumnya permainan pendidikan dirancang untuk memperoleh manfaat dari kerjasama, tidak ada permainan yang dibuat untuk menimbulkan persaingan yang kasar. 3) Belajar emphaty (merasakan perasaan orang lain) Taraf di mana permainan berhasil mendorong kerjasama atau sikap bersahabat tergantung dari seberapa jauh mereka itu terlibat dalam perananperanan tersebut. Semakin pemain mengenal peranannya, semakin ia peka dan mengerti keberadaan orang lain yang menjalankan peran seperti itu. 4) Belajar tentang sistem social Seperti pada butir tiga di atas hanya ruang lingkupnya lebih luas yaitu sistem sosial atau proses sosial, seperti menirukan proses legislatif, pemilihan umum. 5) Belajar konsep Pengajaran dengan metode simulasi sangat sesuai untuk pengajaran konsep, karena dapat mengembangkan aspek kognitif. 6) Belajar menerima hukuman Siswa dapat melakukan kesalahan dalam simulasi, hal ini mungkin

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-39

disebabkan kurang terampil atau keputusan yang salah. Namun melakukan kesalahan dalam simulasi adalah sesuatu hal yang wajar, karena salah satu prinsip utama dalam simulasi kelas adalah belajar dari kesalahan. Diharapkan banyak keuntungan dari hukuman yang diperoleh melalui permainan simulasi, apalagi oleh kawan sendiri dari pada hukuman yang diberikan penguasa sekolah. 7) Belajar berpikir kritis Simulasi dapat mengembangkan kemampuan berpikir kritis pada para pemainnya, karena mereka dapat dilatih mempelajari berbagai alternatif strategi sendiri, memperkirakan strategi lawan, menganaliis kebolehan simulasi dan sebagainya. Prinsip-prinsip Simulasi Agar simulasi dapat mencapai hasil yang diinginkan secara maksimal maka hendaknya memperhatikan prinsip-prinsip berikut ini: 1) Simulasi itu dilakukan oleh sekelompok siswa. Tiap kelompok dapat melaksanakan simulasi yang sama atau dapat juga berbeda. 2) Semua siswa harus terlibat langsung menurut peran masing-masing. 3) Penentuan topik dapat dibicarakan bersama antara guru dengan siswa dan disesuaikan dengan tingkat kemampuan kelas, tingkat sekolah, dan situasi setempat. 4) Petunjuk simulasi dapat disiapkan lebih dahulu secara terperinci, tetapi dapat pula secara garis besarnya saja tergantung dari bentuk simulasi dan tujuannya. 5) Dalam simulasi hendaknya dapat dicapai tujuan-tujuan yang menyangkut aspek kognitif (penambahan pengetahuan tentang berbagai konsep dan pengertian), aspek afektif (seperti menyenangkan, mengharukan, solidaritas, simpati, dan sebagainya), serta aspek psikomotor. 6) Harus diingat bahwa simulasi itu dimaksudkan untuk latihan keterampilan agar dapat menghadapi kenyataan dengan baik. 7) Dalam simulasi harus dapat digambarkan situasi yang lengkap dan proses yang berturut-turut yang diperkirakan terjadi dalam situasi yang sesungguhnya. 8) Dalam simulasi hendaknya dapat diusahakan terintegrasinya beberapa ilmu, serta terjadinya beberapa proses seperi akibat-akibat, problem solving dan sebagainya.

7-40

Unit 7

Langkah-langkah Simulasi Menurut Ida Badariyah Almatsir, Mulyono Tjokrodikaryo (tt:22-23), kegiatan simulasi dapat dilakukan dalam empat tahap yaitu: orientasi, latihan, simulasi (operasi), dan debriefing (diskusi). Adapun penjelasannya adalah sebagai berikut: 1) Tahap I: orientasi • Mengemukakan pokok bahasan dan konsep yang akan disimulasikan. • Menjelaskan model dan permainannya. 2) Tahap II: latihan peserta • • Menetapkan skenario (aturan, peranan, prosedur, jenis keputusan yang akan diambil sasaran). Tugas-tugas peran.

• Latihan singkat. 3) Tahap III: Pelaksanaan simulasi • • • Kegiatan permainan dan pengaturannya. Balikan dan penilaian ( dari penampilan dan pengaruh keputusan ) Penjernihan (klarifikasi) kesalahan konsep

• Kelanjutan simulasi 4) Tahap IV: Debriefing dengan peserta: Mengandung semua atau beberapa dari kegiatan-kegiatan berikut ini: • • • • • Ringkasan peristiwa dan persepsi Kesulitan dan pemahaman Analisis proses Perbandingan antara kegiatan simulasi dan dunia nyata Kaitan kegiatan simulasi dan materi pelajaran

• Rancangan ulang simulasi Dalam simulasi guru bertindak sebagai fasilitator, guru dalam menghadapi siswanya harus bersikap membantu dan tidak bersikap menilai. Guru harus membantu siswa mengembangkan pengertian dan penafsirannya terhadap peraturanperaturan permainan. Guru harus mendorong keikut-sertaan siswa dan membantu siswa menghadapi ketidakpastian. Oleh karena dalam simulasi siswa belajar dari pengalaman yang disimulasikan, bukan belajar dari ceramah atau pidato dari guru, maka dalam hal ini guru berperan sebagai: 1) Informan Guru harus menjelaskan tentang simulasi, karena siswa harus benar-benar mentaati aturan-aturan main yang sudah ditentukan, terutama bagaimana cara

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-41

memulainya.. Siswa harus mengetahui atau menyadari implikasi dari setiap kegiatan simulasi. Guru dalam memberi penjelasan, harus seminimal mungkin, jelas, tidak bertele-tele, dan tidak perlu diulang-ulang. 2) Mengawasi atau mewasiti simulasi Guru harus mengawasi keikut-sertaan siswa dalam simulasi agar dapat memperoleh manfaat sesuai yang diharapkan. Dalam hal ini guru harus bertindak sebagai wasit, yaitu memegang ketet aturan-aturan mainnya, tetapi ia sendiri tidak ikut main. 3) Melatih siswa Dalam melatih, guru harus bertindak sebagai penasehat supportif bukan sebagai pengkotbah atau tukang menegakkan disiplin. Misalnya guru harus memberi nasehat kepada siswanya yang meminta atau memerlukan (seperti pada siswa yang pemalu). Kelebihan dan Kelemahan Metode Simulasi 1) Kelebihan Metode Simulasi: • • • • • Aktivitas simulasi menyenangkan siswa, sehingga siswa terdorong untuk ikut berpartisipasi. Memungkinkan eksperimen berlangsung tanpa memerlukan lingkungan yang sebenarnya. Mengurangi hal-hal yang terlalu abstrak, sebab walaupun mengenai abstraksi tetapi dikerjakan dalam bentuk aktivitas. Strategi ini menimbulkan respon yang positip dari siswa yang lamban, kurang cakap dan kurang motivasinya.

Simulasi menimbulkan berpikir kritis siswa, sebab mereka terlibat dalam analisis atau proses kemajuan simulasi. 2) Kelemahan Metode Simulasi: • • • Simulasi menghendaki banyak imaginasi dari guru dan siswa. Menghendaki pengelompokkan siswa yang fleksibel, begitu juga ruang kelas atau gedung yang memadai. Sering mendapatkan kritikan dari orang tua siswa, karena aktivitasnya melibatkan permainan.

7-42

Unit 7

Latihan
1. Jelaskanlah mengapa metode itu dianggap penting dalam kegiatan pembelajaran? 2. Anda telah mengenal bermacam-macam metode pembelajaran. Menurut pendapat Anda, apakah metode apa yang paling cocok digunakan dalam pembelajaran IPS? 3. Anda sebagai guru, bagaimanakah cara menciptakan kegiatan pembelajaran yang berkualitas. Jelaskanlah! 4. Guru dalam menentukan metode hendaknya memperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhinya. Cobalah Anda jelaskan tentang faktor-fator tersebut! 5. Cobalah Anda jelaskan tentang pendapat konstruktivisme tentang pembelajaran!

Pedoman Jawaban Latihan
1. Metode merupakan alat untuk mencapai tujuan.Dengan memanfaatkan metode secara akurat maka guru akan mampu mencapai tujua pembelajaran sesuai yang direncanakan. Lebih jelasnya silahkan Anda baca kembali tentang pengertian dan fungsi metode pada sub unit 7.2. 2. Setiap pokok bahasan atau sub pokok bahasan mempunyai metode tertentu sesuai dengan kekhususan pokok bahasan tersebut, oleh karena itu guru hendaknya dapat menentukan metode apa yang paling efisien bagi pokok bahasan tersebut sehingga tujuan pengajaran tercapai. Untuk lebih jelasnya silahkan Anda baca prinsip-prinsip dan teknik memilih metode pada buraian sub unit 7.2. 3. Guru harus menciptakan kondisi pembelajaran yang menantang, menyenangkan, mendorong eksplorasi, memberi pengalaman sukses, dan mengembangkan berpikir siswa. Lebih jelasnya Anda dapat mencari sumber dari berbagai literatur yang berkaitan dengan pembelajaran yang aktif dan kreatif. 4. Faktor-faktornya adalah: guru, siswa, tujuan yang akan dicapai, materi/bahan, waktu, dan fasilitas yang tersedia. Untuk lebih jelasnya bacalah uraian pada sub unit 7.2 tentang teknik memilih metode pembelajaran. 5. Guru bukanlah satu-satunya sumber informasi dalam pembelajaran. Dalam proses belajar siswa aktif mencari tahu dengan membentuk pengetahuannya,
Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-43

sedangkan guru membantu agar pencarian dapat berjalan dengan baik. Lebih jelasnya baca buku; Paulina Pannen, dkk. (200;31).

Rangkuman
1. Dewasa ini telah terjadi perubahan dalam dunia pendidikan, yaitu proses pembelajaran tidak sekedar menstransfer pengetahuan dari guru kepada siswa, melainkan siswa harus menemukan sendiri pengetahuannya sehingga pembelajaran menjadi bermakna. 2. Untuk menciptakan kualitas pembelajaran yang berkualitas, guru harus menciptakan kondisi pembelajaran yang menantang, menyenangkan, mendorong eksplorasi, memberi pengalaman sukses, dan mengembangkan berpikir siswa 3. Pembelajaran berkualitas dapat terwujud apabila guru tepat dalam memilih metode yang digunakan dalam kegiatan pembelajaran. 4. Guru dituntut untuk menguasai berbagai macam metode pembelajaran untuk menciptakan kondisi belajar yang aktif, kreatif, dan menyenangkan. 5. Efektif tidaknya suatu metode ditentukan oleh banyak faktor, diantaranya tujuan, bahan, siswa, kemampuan guru, alokasi waktu.

Tes Formatif 2
1. Didalam proses pembelajaran, guru memperlakukan siswanya sama, tindakan ini bertentangan dengan prinsip …. A. hubungan sosial B. keterpaduan C. perbedaan Individual D. belajar sambil bekerja 2. Pembelajaran dapat dikatakan berkualitas, apabila ada kegiatan …. A. siswa untuk melakukan eksplorasi B. guru mentransfer pengetahuannya kepada siswa C. pengembangan sikap social D. transformasi budaya

7-44

Unit 7

3. Menurut Winarno Surahmad yang disebut metode mengajar adalah …. A. terciptanya lingkungan sehingga terjadi proses belajar B. alat untuk mencapai tujuan pembelajaran C. cara yang harus ditempuh guru dalam proses pembelajaran D. cara guru untuk membawa siswanya ke tujuan pembelajaran 4. Pada suatu waktu, seorang guru mengajarkan suatu pokok bahasan. Sesuai dengan sifat bahan dan tujuan yang akan dicapai, guru menciptakan lingkungan belajar secara berkelompok. Pemilihan metode ini berarti guru memperhatikan faktor …. A. peserta didik B. pengajar/guru C. fasilitas yang tersedia D. situasi 5. Salah satu karakteristik model pembelajaran contectual learning, adalah …. A. bersifat terpadu B. berkaitan dengan kehidupan nyata C. bekerja secara kelompok D. terjadi saling ketergantungan 6. Pak Amat mengajar IPS kelas V SD, ia memberi Tugas kepada siswanya, tugas tersebut dikerjakan dengan pasangannya. Setelah selesai setiap pasangan bergabung dengan pasangan lain untuk berdiskusi. Temuan baru dari hasil diskusi harus disampaikan kepada pasangannya semula. Dengan demikian Pak Amat telah melaksanakan model pembelajaran cooperative learning dengan teknik …. A. mencari pasangan B. bertukar pasangan C. kelililing kelompok D. berpikir berpasangan berempat 7. Ibu Ani dalam menerapkan pembelajaran model cooperative learning, dengan cara kelas dibagi menjadi beberapa kelompok. Salah satu siswa dalam masing-masing kelompok memberikan pandangan dan pemikiran tentang masalah/persoalan yang menjadi tugasnya. Siswa berikut juga harus

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-45

memberikan kontribusinya secara bergantian, .dalam hal ini Ibu Ani menggunakan teknik …. A. mencari pasangan B. bertukar pasangan C. kelililing kelompok D. berpikir berpasangan berempat 8. Penggunaan metode demonstrasi lebih mengutamakan …. A. proses B. hasil C. proses dan hasil D. sebab akibat 9. Pak Amir mengajar siswa kelas III SD Karangtengah, lokasinya berada 200 meter dari sungai dan pabrik gula. Dalam mengajar IPS suatu saat ia mengajak siswanya untuk mengamati air sungai tersebut. Siswa harus mengerjakan LKS yang sudah dibagikan sebelumnya. Berkaitan dengan hal tersebut, Pak Amir melaksanakan pembelajaran dengan metode …. A. karyawisata B. simulai C. inkuiri D. problem solving 10. Guru tidak dapat mencapai tujuan pengajaran IPS secara efektif jika hanya menggunakan satu metode saja, karena …. A. materi IPS merupakan integrasi dari Ilmu-ilmu sosial. B. metode harus disesuaikan dengan kemampuan siswa C. metode harus disesuaikan dengan fasilitas yang tersedia D. tidak ada metode yang paling efektif jika dipaksakan dalam penggunaannya.

7-46

Unit 7

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat pada akhir sub unit ini. Hitunglah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap bahan ajar sub unit 7. 2.

Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan: 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih Anda dapat meneruskan dengan bahan ajar unit berikutnya. Bagus ! Jika masih dibawah 80%, Anda harus mengulangi materi bahan ajar unit 7. 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-47

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1 1. C perantara 2. D membantu guru dalam proses pembelajaran 3. B film 4. D adanya perbedaan individu siswa 5. D canggih 6. B kemampuan mengoperasikan media 7. A model 8. C still picture 9. C 1 ; 3 ; 4 ; 2 10. D tingkat kualitas media Formatif 2 1. A perbedaan individual 2. A siswa untuk melakukan eksplorasi 3. B alat untuk mencapai tujuan pembelajaran 4. C situasi 5. B berkaitan dengan kehidupan nyata 6. B bertukar pasangan 7. C keliling kelompok 8. C proses dan hasil 9. A karyawisata 10. D tidak ada metode yang paling efektif jika dipaksakan dalam penggunaannya

7-48

Unit 7

Daftar Pustaka
Amir. Achsin. (1984). Pengorganisasian Bahan Metode Ceramah. Jakarta; Departemen P dan K. Dunfee, Maxine. (1966). Social Studies Through Problem Solving. New York; Holt Rinehart and Winston. Ida Badariyah Almatsier, Mulyono Tjokrodikaryo. (tt). Buku Materi Pokok 3, Pengenalan dan Penggunaan Metode Pengajaran IPS. (tkp) ; PIPS. Kardiyono. (1980). Ceramah Bervariasi. Jakarta ; P3G Departemen P dan K Kosasih Djahiri, Fatimah Ma’mun. ( 1978 / 1979 ). Pengajaran Studi Sosial / IPS (Dasar-Dasar Pengertian, Metodologi, model Belajar Mengajar Ilmu Pengetahuan Sosial). Bandung; LPPP – IPS, FKIS –IKIP. -------------. (1980). Strategi Belajar Mengajar Dalam IPS. Jakarta; P3G Departemen P dan K Kusmana, E. (1974). Asas-asas dan Metode Mengajar Ilmu Ekonomi Perusahaan. Bandung; FKIS-IKIP. Moh. Oemar, Max H. Waney. (1980). Inquiry Discovery Problem Solving dalam Pengajaran IPS. Jakarta ; P3G Departemen P dan K. Mulyono, TJ, dkk. ( 1980 ). Media dan Laboratorium IPS. Jakarta; P3G Departemen P dan K. Oemar Hamalik. (1977). Media Pendidikan. Bandung; Alumni. Raka Joni, T. (1980). Strategi Belajar Mengajar. Jakarta; P3G Departemen P dan K. Soli Abimanyu, Ngalim Purwanto. (1980). Simulasi Sebagai Metode Belajar Mengajar. Jakarta ; P3G Departemen P dan K.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-49

Suryobroto, B. (1986). Mengenal Metode Pengajaran di Sekolah dan Pendekatan Baru dalam Proses Belajar Mengajar. Yogyakarta; Amartha. Tukidi, B. (1992). Materi Ilmu Pengetahuan Sosial (Bagian II). Yogyakarta; PGSDFIP IKIP Winarno Surachmad. (1973). Dasar dan Teknik Interaksi Mengajar dan Belajar. Bandung; Tarsito.

7-50

Unit 7

Glosarium
Decoding : menafsirkan lambang-lambang yang mengandung pesan. Apabila pesan/pengertian yang diterima oleh penerima pesan (siswa) sama atau mendekati sama dengan pesan/pengertian yang dimaksud oleh sumber pesan (guru), maka komunikasi dapat dikatakan efektif. Media dapat membantu guru pemutarbalikan fakta, aturan; penyimpangan berhasil guna merasakan perasaan orang lain ; keadaan mental yang membuat seseorang merasa /mengidentifikasi dirinya dalam keadaan perasaan atau pikiran yang sama dengan orang yang sama atau kelompok lain yaitu menerjemahkan gagasan, pikiran, perasaan atau pesannya ke dalam bentuk lambang tertentu. Lambang tersebut dapat berupa bahasa, tanda-tanda atau gambar. Dalam melakukan enconding, guru harus memperhatikan latar belakang pengalaman penerima pesan, agar pesan tersebut mudah diterima luwes; mudah menyesuaikan diri berkenaan dengan fotografi membentuk gagasan atau simpulan umum dari suatu kejadian atau hal terjemahan/arti kata demi kata; berdasar konteks kalimat terdiri atas berbagai unsur yang berbeda sifat, latar belakang kemampuan, jenis kelamin, suku bangsa, dan latar belakang sosialnya sequence; urutan; tahap penetapan idenitas diri/benda daya pikir untuk menciptakan sesuatu berdasar kejadian kenyataan/pengalaman seseorang; khayalan meliputi seluruh bagian yang perlu untuk menjadi lengkap; bulat saling melakukan aksi ; saling brhubungan penjelasan, penjernihan, dan pengembalian pada yang sebenarnya

Distorsi Efektif Empati

: : :

Enconding

:

Fleksibel Fotografik Generalisasi Harafiah Heterogin

: : : : :

Hirarki Identifikasi Imaginasi Integral Interaksi Klarifikasi

: : : : : :

Pengembangan Pendidikan IPS SD

7-51

Performen Refleksi Sinergi Skemata Stimulus Teritegrasi Verbalisme

: : : : : : :

penampilan seseorang mawas diri, dengan mencari kelebihan dan kekurangan/ kelemahannya kegiatan gabungan latar belakang, pengalaman memberi rangsangan kepada siswa untuk menjadi aktif gabungan hingga menjadi kesatuan yang utuh ; terpadu ajaran/pandangan dalam dunia pendidikan yang mendidik anak untuk banyak menghafal

7-52

Unit 7

Unit

8

KEDUDUKAN DAN PERAN INDIVIDU SEBAGAI PRIBADI DAN ANGGOTA MASYARAKAT
Hidayati Pendahuluan

M

anusia diciptakan oleh Tuhan untuk hidup berkelompok atau dengan kata lain manusia adalah makhluk sosial. Maksudnya selain sebagai individu, manusia juga sebagai makhluk sosial. Bahan ajar unit-8 ini akan mengajak Anda untuk memahami individu (manusia) sebagai anggota masyarakat dan bagaimana masyarakat terhimpun menjadi kelompok sosial. Kehidupan berkelompok merupakan kebutuhan mutlak, sebab tanpa berkelompok individu tidak dapat hidup secara wajar. Dalam kehidupan kelompok terjadi interaksi sosial baik antar individu, antar kelompok maupun antara individu dengan kelompok. Untuk menciptakan kehidupan yang aman, tertib, dan sejahtera maka kelompok sosial menciptakan aturan atau norma-norma. Individu sebagai anggota kelompok sosial, harus tunduk/mentaati norma-norma yang berlaku di dalam masyarakat kelompoknya. Agar norma tetap dipatuhi oleh warganya maka bagi pelanggar norma dikenai sanksi sesuai dengan jenis pelanggaran yang dilakukan oleh anggota masyarakat tersebut. Pemahaman tentang kedudukan diri manusia ditengah-tengah manusia lain sangat bermanfaat bagi kita, lebih-lebih dengan anak didik yang berasal dari keluarga dan latar belakang kehidupan yang beraneka macam dan memiliki sistem nilai yang berbeda-beda pula. Kesadaran mengenai hal ini diharapkan dapat menuntun kita untuk bertindak secara hati-hati dan bijaksana. Pada unit-8 ini akan dibahas tentang manusia sebagai individu dan sebagai anggota masyarakat, individu dan konteksnya dalam masyarakat, status dan peran individu dalam masyarakat, dan pranata sosial dan hubungannya dengan nilai dan norma sosial. Pembahasan materi ini terkait dengan ilmu-ilmu sosial (sosilogi, antropologi) dan humaniora. Media yang digunakan adalah bahan ajar cetak dan non
Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-1

cetak (Web). Oleh karena itu untuk mendalami materi ini Anda harus rajin mencari informasi dengan cara mengakses internet. Setelah memahami dan mencermati materi ini, Anda diharapkan dapat menjelaskan: 1. pengertian individu, 2. individu dan konteksnya dalam masyarakat, 3. tindividu dan kelompok social, 4. pentingnya interaksi social, 5. terjadinya proses social, 6. pengertian masyarakat, 7. status dan peran individu dalam masyarakat, dan 8. pranata sosial dan hubungannya dengan nilai dan norma sosial. Materi yang akan dibahas dalam uni-8 ini meliputi: Manusia sebagai individu dan sebagai anggota masyarakat. Individu dan konteksnya dalam masyarakat. Status dan peran individu dalam masyarakat. Pranata sosial dan hubungannya dengan nilai dan norma sosial.

1. 2. 3. 4.

Untuk membantu Anda agar lebih mudah memahami materi unit-8 ini, ikutilah beberapa petunjuk belajar berikut ini: 1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan, pahami betul isinya, apa tujuan mempelajari unit ini, dan bagaiana cara mempelajarinya. 2. Bacalah bagian demi bagian, temukan kata kunci, kemudian berilah tanda atau digarisbawahi. 3. Pahami pengertian demi pengertian dari materi unit ini melalui pemahaman sendiri atau diskusi kelompok dengan teman sejawat. 4. Mantapkan pemahaman Anda melalui diskusi dengan teman atau tutor pada waktu tutorial tatap muka.

8-2

Unit 8

Subunit 1 Manusia Sebagai Individu dan Sebagai Anggota Masyarakat
Manusia sebagai Individu
ata “individu”, dalam Bahasa Perancis berarti orang seorang. Kata ini mengacu pada manusia atau satu orang manusia. “In-dividere” berarti mahkluk individual yang tidak dapat dibagi-bagikan (W. AGerungan:26). Kata sifatnya “individual” (bahasa Perancis), menunjuk pada satu orang yang sekaligus untuk membedakan dengan masyarakat, dan juga dimaksudkan ciri-ciri khas yang melekat pada satu orang tersebut. Setiap individu mempunyai ciri-ciri khas yang telah “built-in” dalam dirinya. Ciri-ciri watak seorang individu yang konsisten, yang memberikan kepadanya identitas yang khusus, disebut sebagai “kepribadian” (Koentjaraniningrat: 1980:116). Menurut G.W Allport (Nursid Sumaatmadja: 2006) kepribadian adalah organisasi dinamik sistem psiko fisik yang ada pada suatu individu, yang menentukan karakteristik tingkah laku dan berpikirnya. Sejalan dengan pendapat di atas, menurut Theodore M. Newcomb (Surjono Sukanto, 1990:203) menyatakan bahwa kepribadian merupakan organisasi sikapsikap yang dimiliki seseorang sebagai latar belakang terhadap perilaku. Manusia lahir ke permukaan bumi adalah sebagai mahkluk individu yang belum mendapat pengaruh lingkungan. Jika individu telah mendapat pengaruh lingkungannya, maka ia disebut person atau suatu pribadi. Person atau pribadi adalah manusia yang telah menjadi anggota masyarakat atau menjadi anggota kelompok di masyarakat. Manusia sebagai individu memiliki potensi-potensi yang dapat berkembang melalui proses pendidikan. Proses pendidikan tersebut dapat terjadi melalui keluarga maupun lingkungan masyarakat. Akibat proses pendidikan disertai penanaman nilainilai dan norma-norma sosial-budaya maka terjadilah person atau pribadi yang memiliki kepribadian (personality). Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa kepribadian adalah ciriciri/karakteristik watak individu yang konsisten yang berkenaan dengan sikap, keinginan, pola pikiran dan tingkah laku untuk berbuat, berpikir, dan merasakan khususnya, apabila ia berhubungan dengan orang lain atau menanggapi suatu
Pengembangan Pendidikan IPS SD

K

8-3

keadaan di lingkungannya. Kepribadian mempunyai karakteristik yang konsisten yang mencirikan kepribadian secara normal. Karakteristik kepribadian tersebut merupakan perpaduan antara warisan yang dibawa sejak lahir dengan faktor kondisi kehidupannya atau faktor lingkungan. Karena faktor bawaan atau warisan dan kondisi kehidupan yang dimiliki oleh individu tidak sama maka tidak akan terjadi dua orang yang memiliki kepribadian yang sama. Dengan kata lain setiap orang mempunyai kepribadian masing-masing yang berbeda dengan kepribadian orang lain. Begitu juga sebagai kelompok/masyarakat, bahkan suatu bangsa memiliki kepribadian dan ciriciri/karakteristik tertentu yang dapat dibedakan dengan kelompok/bangsa lainnya. Misalnya orang Yogyakarta mempunyai kepribadian yang berbeda dengan orang Batak, atau bangsa Indonesia mempunyai kepribadian yang berbeda dengan bangsa Eropa. Kepribadian seseorang dibina dan dikembangkan oleh lingkungan tertentu. Kepribadian tidak hanya dibina oleh lingkungan, melainkan kepribadian dapat mempengaruhi lingkungan, atau bahkan kepribadian dapat mengendalikan lingkungan disekitarnya. Sebagai contohnya, tokoh-tokoh (politik, agama), kepala suku, raja, presiden, merupakan orang-orang yang memiliki kepribadian kuat yang dapat mempengaruhi dan mengendalikan lingkungannya. Bagaimana Anda harus bersikap sebagai seorang guru SD di tengah-tengah kehidupan masyarakat? Tentunya pengetahuan yang telah dimiliki dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari dalam lingkungan masyarakat. Selain itu kita juga harus mengembangkan pengetahuan baik yang berupa fakta, konsep, teori yang ada di lingkungan sekitar, serta penanaman nilai dan sikap untuk diterapkan dalam kehidupan masyarakat. Dengan berbekal pengetahuan IPS, hendaknya guru dapat memberikan contoh/tauladan, dapat menujukkan kepribadian yang baik yang berupa perkataan dan perbuatan/tingkah laku yang dapat menjadi tauladan bagi anggota masyarakat lainnya. Bahkan tidak hanya sekedar memberi contoh, tetapi diharapkan dapat mempengaruhi dan mengendalikan tingkah laku dan perbuatan yang lebih baik bagi anggota masyarakatnya. Sebagai contoh, merubah sistem nilai yang kurang bermanfaat bagi masyarakat bahkan menghambat pembangunan, seperti ungkapan “mangan ora mangan nek ngumpul”, “banyak anak banyak rejeki”. Sebaliknya mendukung sistem nilai yang masih bermanfaat bagi masyarakat, misalnya program transmigrasi, Keluarga Berencana, sistem gotong royong, menghormati arwah leluhur, bersih desa, dan silaturahmi.

8-4

Unit 8

Kepribadian atau keunikan individu akan dapat difahami dengan mempelajari unsur-unsur yang menyebabkan keunikan tersebut. Menurut Koentjaraniningrat, unsur-unsur kepribadian meliputi: 1. Pengetahuan Orang yang memahami atau mengetahui sesuatu disebut mempunyai pengetahuan. Yang dimaksud dengan pengetahuan adalah kesan dalam pikiran manusia sebagai hasil penggunaan panca inderanya. Kita mengenal pengetahuan biasa dan pengetahuan ilmiah atau ilmu. Pengetahuan yang biasa disebut juga dengan pengetahuan umum sangat bermanfaat bagi hidup manusia untuk keperluannya sehar-hari, tanpa mengetahui seluk beluk yang sedalam-dalamnya. Artinya tidak mengetahui sebabnya demikian dan apa sebabnya harus demikian. Ilmu atau pengetahuan ilmiah adalah pengetahuan yang diperoleh melalui metode ilmiah. Sifat-sifat imiahnya itu antara lain: a. Mempunyai obyek, artinya apabila mau benar maka ilmu harus sesuai dengan obyeknya. Bukan lagi gunanya yang dipentingkan melainkan kebenarannya, sebab tujuan utamanya untuk mencapai kebenaran. b. Mempunyai metode, artinya untuk mencari kebenaran tersebut menggunakan metode tertentu. c. Bersifat universal, artinya bersifat umum dilihat dari waktu dan tempat. d. Mempunyai sistem, artinya susunan hal-hal yang ada sebagai keseluruhan itu mempunyai hubungan satu sama lainnya. Jadi jelas bahwa pengetahuan biasa merupakan terjemahan dari kata “knowledge” sedangkan ilmu pengetahuan terjemahan dari “science” (sains). Ilmu Pengetahuan (pengetahuan ilmiah, ilmu) adalah pengetahuan yang tersusun sistematis dengan menggunakan kekuatan pemikiran, dapat ditelaah dengan kritis oleh setiap orang lain yang ingin mengetahuinya. 2. Perasaan Perasaan selalu bersifat subyektif, dan tidak pernah obyektif. Oleh karena itu sulit untuk mendefinisikannya. Perasaan adalah, keadaan batin sewaktu menghadapi (merasa) sesuatu, atau dapat juga diartikan pertimbangan batin atas sesuatu. Misalnya, perasaan bersalah yang ada pada seseorang akan melahirkan suatu kehendak untuk menebus atau minimal untuk memperkecil kesalahan tersebut. Perasaan cinta antara remaja yang secara langsung ingin selalu memiliki, tanpa memikirkan tahap persiapan dan masa depannya.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-5

3. Dorongan Naluri Dorongan naluri adalah sesuatu yang selalu ada pada setiap manusia, atau dengan kata lain merupakan unsur bawaan dengan tanpa memperoleh pengetahuan apapun sebelumnya. Ada beberapa macam dorongan yang perlu diketahuai antara lain: a. Dorongan untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya b. Dorongan sex c. Dorongan untuk mencari makan d. Dorongan untuk berinteraksi dengan orang lain e. Dorongan untuk meniru tingkah laku sesamanya f. Dorongan untuk berbakti g. Dorongan akan keindahan. Kepribadian dan unsur-unsurnya tersebut menyebabkan individu berbeda dengan yang lainnya. Sebagai contoh mengapa bayi yang baru lahir beberapa hari sudah tahu bahwa apa yang diisapnya itu adalah sesuatu yang berhubungan dengan kelangsungan hidupnya. Hal seperti ini tidak pernah kita dapati melalui proses belajar, tetapi semua itu telah terstrukutur dalam diri manusia. Pengalaman seperti tersebut di atas selalu bersifat individual. Unsur bawaan lain adalah manusia tidak bisa hidup sendiri. Selama kita hidup di dunia ini, kita tidak dapat melepaskan diri akan sifat ketergantungan pada manusia lain dalam rangka pengenalan diri. Kita selalu mencoba mengidentifikasikan diri dengan cara berinteraksi dengan orang lain. Dengan demikian manusia merupakan makhluk individual tidak hanya dalam arti makhluk keseluruhan jiwa dan raga, melainkan juga setiap individu merupakan pribadi yang khas, menurut corak kepribadiannya. Individu tidak akan jelas identitasnya tanpa adanya suatu masyarakat yang menjadi latar keberadaannya.

Individu dan Konteksnya dalam Masyarakat
Kehadiran individu dalam suatu masyarakat biasanya ditandai oleh perilaku individu yang berusaha menempatkan dirinya di hadapan individu-individu lainnya yang telah mempunyai pola-pola perilaku yang sesuai dengan norma-norma dan kebudayaan di tempat ia merupakan bagiannya. Di sini individu akan berusaha mengambil jarak dan memproses dirinya untuk membentuk perilakunya yang selaras dengan keadaan dan kebiasaan yang ada. Perilaku yang telah ada pada dirinya bisa

8-6

Unit 8

“adjustable” (menyesuaikan diri, namun bisa juga mengalami “maladjustable” (gagal menyesuaikan diri). Manusia sebagai individu selalu berada di tengah-tengah kelompok individu yang sekaligus mematangkannya untuk menjadi pribadi. Proses dari individu untuk menjadi pribadi, tidak hanya didukung dan dihambat oleh dirinya, tetapi juga didukung dan dihambat oleh kelompok sekitarnya (Nursid Sumaatmadja: 1981). Dalam proses untuk menjadi pribadi, individu dituntut mampu menyesuaikan diri dengan lingkungan tempat ia berada. Lingkungan tersebut meliputi: 1. Lingkungan fisik Di sini individu harus menyesuaikan dirinya dengan keadaan jasmaninya sedemikian rupa untuk berhadapan dengan individu lainnya dengan keadaan jasmani yang sama atau berbeda. Prasarana fisik yang ada harus mampu dimanfaatkan 2. Lingkungan psikis Individu harus dapat menyesuaikan dirinya dengan lingkungan yang teridiri dari individu-individu yang menganut sistem nilai yang berbeda, mempunyai orientasi dan persepsi lain, dan memiliki keyakinan-keyakinan lain yang berbeda. Dalam hubungan dengan lingkungannya tersebut, ada dua cara dalam menyesuaikan diri, antara lain: 1. Secara Alloplastis, yaitu individu secara aktif mempengaruhi dan bahkan sering mengubah lingkungaannya. Dalam proses alloplastis akan terjadi gejala-gejala ke arah destruktif. Individu akan tampil sebagai “agent of change”, ia membawa nilai-nilai baru, vitalitas dan semangat baru dalam hubungan dengan lingkungannya.. Apabila sistem nilai dan pranata kemasyarakatan yang ada tidak begitu kuat, maka cenderung akan terjadi perubahan yang tidak terkendali dan sama sekali tidak terencana. Apabila hal ini berkelanjutan maka individu tersebut akan menjadi pemimpin diktator. Pada diri individu yang destruktif akan terjadi kecenderungan untuk memenuhi kebutuhan psikis berlebihan. Biasanya mencari kepuasan temporal yang hanya dinikmati sendiri atau individu-individu yang menjadi kelompoknya. Dalam pelaksanaannya, penampilannya akan ditandai oleh tindakan yang semata-mata rasional ke arah masa depan.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-7

Individu yang konstruktif akan lahir, apabila dalam penyesuaian dirinya ia berada dalam posisi seimbang. Artinya ia tidak terlalu tertekan oleh lingkungaanya, dan individu tidak terlalu berlebihan dalam proses alloplastis. 2. Secara Autoplastis, yaitu lingkungan yang akan membentuk kepribadian individu. Semakin besar pengaruh lingkungan terhadap diri individu, dalam hal ini orang-orang yang berada dalam lingkungan individu tersebut, semakin mudah ia terjebak untuk berkompromi. Misalnya individu memerlukan rasa aman, ia akan mudah sekali menerima persyaratan apa saja dari dominasi lingkungan yang dapat memberinya rasa aman. Jika individu semakin bergantung pada lingkungannya dalam memenuhi kebutuhannyaa, ia akan berlebihan dalam memberi harga kepada lingkungan fisik maupun psikis. Sebaliknya semakin kecil pengaruh lingkungan, akan semakin tampak sikap individu yang mendapat dorongan dari dalam untuk anti terhadap kemapanan yang sudah ada.

Individu dan Kelompok Sosial
Kecenderungan manusia untuk hidup berkelompok (gregariousness) sebenarnya bukanlah sekedar suatu naluri ataupun keperluan asasi yang diwariskan secara biologis semata-mata. Akan tetapi dalam setiap kenyataan adanya manusia berkumpul, sampai batas-batas tertentu juga menunjukkan adanya suatu ikatan sosial tertentu. Walaupun mereka saling berjumpa dan berada si suatu tempat tertentu secara kebetulan, misalnya di terminal bus atau di stasiun kereta api, namun kesadaran akan adanya orang lain telah membuktikan bahwa ada semacam ikatan sosial. Kesadaran tersebut menimbulkan peluang-peluang untuk dapat ikut merasakan perasaan orang lain yang berada di tempat yang sama. Suatu kelompok manusia tidak hanya tergantung adanya interaksi belaka, tetapi juga adanya pusat perhatian yang sama. Interaksi antar manusia merupakan suatu kebutuhan, dari pengalamannya manusia belajar bahwa untuk memenuhi kebutuhannya, individu manusia yang satu memerlukan individu manusia lainnya. Jadi kehidupan berkelompok merupakan kebutuhan mutlak, sebab sendirian saja seorang individu tidak mungkin hidup secara wajar. Kebutuhan untuk memudahkan hidup menyadarkan individu untuk menyatu dengan kelompok individu-individu lainnya.

8-8

Unit 8

Maka timbullah kelompok-kelompok sosial (social group) di dalam kehidupan manusia. Kelompok-kelompok sosial tersebut merupakan himpunan atau kesatuan manusia yang hidup bersama. Menurut Soerjono Soekanto (1990), bahwa tidak semua himpunan manusia dapat dikatakan sebagai kelompok sosial. Suatu himpunan manusia dapat dikatakan kelompok sosial apabila: 1. Kesadaran setiap anggota bahwa ia merupakan bagian dari kelompok yang bersangkutan. Anda sebagai guru setidaknya ada perasaan bahwa Anda memiliki persamaan dengan teman Anda. Persamaan itu misalnya dalam hal berpakaian seragam, ada tanda pengenal yang menunjukkan bahwa Anda sebagai guru, lebih spesifik lagi guru SD yang seragamnya berbeda dengan guru SMP atau SMA. Ini menunjukkan bahwa Anda sebagai anggota kelompok tertentu yaitu guru SD. 2. Ada interaksi dan timbal balik antara anggota kelompok satu dengan anggota lainnya. Setiap ada kesempatan Anda selalu melakukan kegiatan bersama-sama dengan orang/teman lain, misalnya belajar, berdiskusi, arisan, berolah raga dan sebagainya. Tidak mungkin Anda dalam satu hari tidak berinteraksi dengan orang lain. 3. Ada sesuatu yang dimiliki bersama, misalnya tujuan, cita-cita, idiologi, dan kepentingan. Misalnya Anda dan teman sekelompoknya ingin meraih cita-cita untuk mempunyai ijazah S-1, Tentu Anda memerlukan bantuan teman lain sekelompok untuk berdiskusi dan belajar bersama agar cepat lulus. 4. Berstruktur, berkaidah, dan memiliki pola perilaku. Setiap orang itu mempunyai hak dan kewajiban, misalnya, Anda sebagai mahasiswa harus tunduk pada aturan-aturan akademik, disiplin waktu, membayar SPP, mengikuti kuliah, dan mengikuti ujian. Selain itu ada dosen dan tata usaha yang melaksanakan kewajibannya sesuai dengan tugasnya masing-masing. 5. Bersistem dan berproses. Dalam kehidupan kampus, ada suatu sistem yang teratur, apabila satu komponen dalam sistem itu tidak ada, maka komponen lain akan terganggu. Misalnya tidak ada dosen, maka perkuliahan tidak akan dapat terlaksana/berjalan walaupun mahaiswanya hadir semua.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-9

Suatu kelompok sosial cenderung untuk tidak menjadi kelompok yang statis, tetapi selalu berkembang dan mengalami perubahan-perubahan baik dalam aktivitas maupun bentuknya. Misalnya kelompok tersebut menambah alat-alat perlengkapan untuk dapat melaksanakan fungsinya yang baru dalam rangka perubahan-perubahan yang dialaminya. Kelompok sosial merupakan tempat kekuatan-kekuatan sosial berhubungan, berkembang, mengalami disorganisasi, dan memegang peraran. Kemudian bagaimana kelompok sosial tersebut mengendalikan anggota-anggotanya agar tercapai tata tertib di dalam kelompoknya. Manusia merupakan makhluk yang terdiri dari jasmaniah (raga) dan rohaniah (jiwa). Dari segi rokhaniah manusia terdiri dari fikiran dan perasaan, apabila diserasikan akan menghasilkan kehendak yang kemudian menjadi sikap. Sikap itulah yang kemudian menjadi landasan gerak segi jasmaniah manusia. Pola berfikir yang dianut seseorang akan mempengaruhi sikapnya. Sikap tersebut merupakan kecenderungan untuk berbuat atau tidak berbuat terhadap manusia, benda atau keadaan. Misalnya seseorang yang pola pikirnya materialistis maka akan mempunyai sikap tertentu terhadap pekerjaan tertentu. Dia akan mementingkan pekerjaan tertentu yang menghasilkan materi yang banyak dan kurang memperhatikan kepuasan batiniah dalam mengerjakan pekerjaan tersebut. Maka sikap tersebut akan membentuk perilaku tertentu apabila berlangsung secara berkesinambungan, yaitu materialistis. Jika perilaku sudah melembaga dan membudaya maka gejala tersebut akan menjadi patokan perilaku yang pantas. Patokan perilaku yang pantas ini sering disebut norma atau kaidah. Perangkat kaidah-kaidah tertentu yang terdiri dari kaidahkaidah kepercayaan, kesusilaan, kesopanan, dan hukum, kemudian perangkat tersebut menjadi patokan dalam interaksi sosial.

Interaksi Sosial
Perubahan dan perkembangan masyarakat disebabkan para warganya mengadakan hubungan satu dengan lainnya, baik dengan orang perorangan maupun kelompok sosial. Sebelum hubungan-hubungan tersebut mempunyai bentuk konkrit yang sesuai dengan nilai-nilai sosial budaya dalam masyarakat, terlebih dahulu akan mengalami proses sosial. Menurut Soerjono Soekanto (1990:66), proses sosial adalah sebagai pengaruh timbal balik antara pelbagai segi kehidupan bersama. Dalam proses sosial kita mengenal adanya interaksi sosial, yaitu bentuk-bentuk yang terjadi apabila orang-

8-10

Unit 8

orang ataupun kelompok dalam suatu masyarakat mengadakan hubungan satu sama lain. Menurut Gillin dan Gillin (1954:489), interaksi sosial merupakan hubunganhubungan sosial yang dinamis yang menyangkut hubungan antara orang perorangan, antara kelompok-kelompok manusia maupun antara orang perorangan dengan kelompok manusia. Misalnya Anda bertemu dengan teman lama, kemudian saling menegur, berjabat tangan, dan berbicara. Ataupun karena Anda lupa namanya sehingga tidak terjadi saling menegur dan berbicara, dapat dikatakan telah terjadi interaksi sosial. Karena masing-masing sadar akan adanya fihak lain yang menyebabkan perubahan dalam perasaan maupun pikiran orang-orang yang bersangkutan, yang disebabkan karena gaya berjalannya, pakaiannya, ataupun potongan rambutnya. Interaksi sosial antara kelompok-kelompok manusia terjadi antara kelompok tersebut sebagai kesatuan yang biasanya tidak menyangkut pribadi anggotaanggotanya. Misalnya dalam pertikaian antara sekolah SMU Bima sakti dan SMU Tunggul Jaya, di dalam permusuhan tersebut ternyata ada dua siswa yang bersahabat baik. Sebenarnya mereka tidak mempunyai masalah. Namun karena ia membela kelompoknya maka ikut berkelahi dan saling bermusuhan. Jadi interaksi sosial antara kelompok-kelompok tersebut tidak bersifat pribadi. Interaksi sosial sangat berguna untuk mempelajari berbagai masalah di dalam masyarakat. Tanpa interaksi sosial tidak mungkin terjadi kehidupan bersama yang terwujud dalam pergaulan. Pergaulan hidup akan terjadi apabila orang-orang perorangan atau kelompok manusia bekerja sama, saling berbicara, saling bertukar pikiran, bahkan mengadakan persaingan ataupun pertikaian. Oleh karena itu interaksi sosial merupakan dasar proses social. Pengertian ini menunjuk pada hubungan-hubungan yang dinamis. Interaksi sosial juga merupakan kunci dari semua kehidupan sosial, karena tanpa interaksi sosial tidak akan mungkin ada kehidupan bersama (Kimball Young dan Raymond, W Mak. 1959:137). Di dalam masyarakat dapat juga terjdi interaksi sosial antara kelompokkelompok manusia. Suatu contoh seorang guru yang menghadapi siswanya yang merupakan suatu kelompok manusia di dalam kelas. Tentunya yang dilakukan petama-tama adalah menguasai kelas agar interaksi sosial berlangsung seimbang, yaitu terjadi saling mempengaruhi antara kedua belah pihak. Interaksi sosial tidak akan terjadi apabila manusia mengadakan hubungan secara langsung dengan sesuatu yang sama sekali tidak berpengaruh terhadap

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-11

pikirannya sebagai akibat hubungannya tersebut. Misalnya walaupun seseorang memukul meja dengan keras, tidak akan terjadi interaksi sosial karena meja tidak akan bereaksi dan mempengaruhi orang yang memukulnya. Suatu interaksi sosial tidak mungkin berlangsung apabila tidak ada kontak sosial dan komunikasi. Anda bertemu dengan teman di jalan kemudian saling menyapa, itu berarti telah terjadi kontak antara Anda dengan teman Anda tersebut. Namun kontak juga dapat terjadi dengan berbicara secara tidak langsung dengan seseorang, misalnya melalui telepon, surat, radio, dan sebagainya. Kontak sosial di dalam keluarga dapat terjadi hampir setiap saat baik kontak antara orang perorang yaitu seorang anggota keluarga dengan anggota keluarga yang lain maupun antara seorang dengan beberapa atau semua anggota keluarga lain. Begitu pula di dalam masyarakat dapat terjadi kontak antara orang perorang, seorang anggota masyarakat dengan beberapa atau banyak anggota masyarakat, maupun antara kelompok masyarakat yang satu dengan kelompok masyarakat yang lain. Interaksi sosial dapat terjadi karena adanya komunikasi. Arti penting komnikasi adalah bahwa seseorang memberikan tafsiran pada perilaku orang lain baik berwujud pembicaraan, gerak, maupun sikap. (Soeryono Soekanto. 1990:72). Kontak dapat tejadi tanpa adanya komunikasi, misalnya orang Yogyakarta yang hanya tahu bahasa Jawa ditanya oleh seorang turis dari Belanda, tentu saja orang tersebut tidak dapat menjawab karena tidak tahu apa yang dimaksud oleh turis tersebut. Dari contoh di atas jelas bahwa kontak telah terjadi, tetapi tidak terjadi komunikasi karena kedua orang tersebut tidak mengerti perasaan masing-masing maka inteaksi sosialpun tidak terjadi. Dalam komunikasi mungkin terjadi pelbagai penafsiran terhadap tingkah laku orang lain. Misalnya senyum seseorang dapat ditafsirkan keramahan, tetapi juga dapat ditafsirkan sikap sinis, ejekan, dan menunjukkan kemenangan. Dengan demikian komunikasi memungkinkan terjadinya kerja sama antara orang perorang atau antara kelompok-kelompok manusia, tetapi dapat juga mengakibatkan pertikaian atau permusuhan karena adanya kesalahpahaman. Dengan demikian jelas bahwa interaksi sosial itu sangat penting dalam kehidupan masyarakat, begitu juga dalam kehidupan di sekolah interaksi selalu terjadi baik antara guru dengan siswa, guru dengan guru, maupun siswa dengan siswa. Bentuk-bentuk interaksi sosial dapat berupa kerja sama (cooperation), persaingan (competition), pertikaian (conflict), dan akomodasi (accommodation). Lebih jelasnya mari kita lihat proses ke empat bentuk tersebut melalui contoh berikut ini.

8-12

Unit 8

Anda sebagai seorang guru mengajar kelas V SD yang berjumlah 30 siswa laki-laki dan perempuan. Kelas ini merupakan kelompok yang di dalamnya berlangsung interaksi sosial, ada yang sifatnya kerja sama, persaingan, dan bahkan terjadi permusuhan yang serius di antara siswa tertentu. Suatu saat permusuhan itu memuncak menjadi bentrokan fisik. Sebagai guru Anda tentu akan mendamaikan siswa yang sedang berkelahi tersebut, ternyata mereka mau berdamai. Mungkin penyelesaian tersebut hanya akan diterima oleh kedua pihak yang bertentangan untuk sementara waktu saja. Proses ini disebut proses akomodasi. Dengan demikian Anda telah berhasil mengatasi masalah tersebut dan tercapailah keadaan akomodasi yang kemudian menjadi dasar dari suatu kerja sama. Coba Anda pahami contoh di atas, kemudian kaitkan dengan ke empat bentuk interaksi sosial, yaitu kerja sama, persaingan, pertikaian, dan akomodasi. Perlu diketahui bahwa keempat bentuk interaksi sosial tersebut tidak perlu merupakan suatu kontinuitas, artinya interaksi itu harus dimulai dengan kerja sama, kemudian menjadi persaingan, memuncak menjadi pertikaian, dan akhirnya menjadi akomodasi. Menurut Gillin dan Gillin, seorang ahli sosiologi menyatakan bahwa ada dua macam proses sosial yng timbul sebagai akibat adanya interaksi sosial, yaitu asosiatif dan disosiatif. Penggolongan tersebut tetap mengambil keempat komponen interaksi di atas, yaitu kerja sama dan akomodasi dimasukkan ke dalam asosiatif, persaingan dan pertentangan dimasukkan ke dalam disosiatif.

Perubahan Sosial
Sebagai makhluk yang bermasyarakat, dalam kehidupan sehari-hari kita tidak terlepas dari kehidupan bermasyarakat, baik secara luas maupun terbatas, kita harus selalu berhubungan dengan orang lain. Hubungan ini merupakan tuntutan dasar untuk dapat memenuhi kebutuhan kita di masyarakat. Setiap hari kita mengalami dan menyaksikan proses, gejala, dan masalah kehidupan. Proses itu juga dapat kita ikuti melalui media massa dan media elektronika. Sejauh mana kita mengerti dan menghayati proses kehidupan tersebut, sepenuhnya bergantung kepada ketajaman panca indera, pengalaman, dan pengetahuan yang ada pada diri kita masing-masing.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-13

Dalam rangka menyelamatkan kehidupan pribadi kita di tengah-tengah masyarakat yang penuh tantangan dan permasalahan yang sangat kompleks tersebut, kita harus menaruh perhatian terhadap proses, gejala, dan masalah yang kita hadapi sehari-hari. Kita harus menelaah dan mengkaji hal-hal yang berkenaan dengan kehidupan bermasyarakat. Sebab terciptanya kehidupan yang tenteram, sejahtera, dan lestari, sepenuhnya ada pada anggota masyarakat yang menjadi pendukungnya. Masyarakat, merupakan kelompok manusia yang menempati wilayah tertentu yang terikat oleh nilai dan norma-norma sosial yang selalu mengalami perubahan. Perubahan yang terjadi pada setiap masyarakat tidak selalu sama, perubahan itu bisa lambat (evolusi) dan perubahan cepat (revolusi). Pada evolusi, perubahan terjadi dengan sendirinya tanpa rencana atau kehendak tertentu. Perubahan tersebut terjadi karena usaha-usaha masyarakat untuk menyesuaikan diri dengan keperluan-keperluan, kondisi baru, yang timbul sejalan dengan pertumbuhan masyarakat. Hal ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Alex Inkeles (Soerjono Soekanto, 1990:345) bahwa manusia dan masyarakat (termasuk kebudayaannya) mengalami perkembangan sesuai dengan tahap-tahap tertentu. Bermula dari tahap sederhana, kemudian bentuk kompleks, sampai pada tahap yang sempurna. Sebaliknya revolusi, perubahan yang terjadi dapat direncanakan atau tanpa direncanakan. Ukuran kecepatan perubahan dalam revolusi sangat relatif, karena ada revolusi yang memakan waktu lama. Misalnya revolusi industri di Inggris, perubahan terjadi dari tahap sederhana (produksi tanpa mesin) menuju tahap produksi dengan mesin. Perubahan tersebut meliputi mengubah sendi-sendi pokok kehidupan masyarakat, sistem kekeluargaan, hubungan antara majikan dan buruh. Suatu revolusi dapat berlangsung didahului dengan pemberontakan, misalnya pemberontakan petani di Banten tahun 1888, yang mengubah sendi-sendi kehidupan masyarakat. Pertumbuhan dan pertambahan penduduk akan mendorong pertumbuhan kebutuhan hidupnya (kebutuhan ekonomi). Cara manusia memenuhi kebutuhan ini dari waktu ke waktu telah mengalami perubahan dan perkembangan. Dalam memanfaatkan sumber daya alam, manusia telah melakukan perubahan cara, mulai dari meramu, kemudian bercocok tanam sampai pada bertani modern. Perubahan cara produksi tersebut sudah pasti diikuti perubahan lainnya, seperti perubahan organisasi, struktur, nilai, dan norma. Apabila di dalam kelompok telah mengalami perubahan yang meliputi berbagai aspek, misalnya organisasi, struktur, nilai dan norma, kelembagaan, dan

8-14

Unit 8

mendapat dukungan dan diakui oleh sebagaian anggota kelompok, berarti sudah terjadi perubahan sosial. Perubahan sosial adalah, perubahan yang terjadi di masyarakat, dan telah didukung oleh sebagian besar anggota masyarakat, ini merupakan tuntutan kehidupan dalam mencari kestabilan (Nursid Sumaatmadja, 1980:88). Perubahan sosial dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor, yaitu faktor dari dalam dan faktor dari luar. Faktor dari dalam terjadi apabila dalam kelompok ditandai adanya penemuan-penemuan atau penciptaan-penciptaan (inovasi). Inovasi akan terjadi apabila anggota-anggota masyarakatnya memiliki: 1. Kesadaran akan perlunya meningkatkan kehidupan secara terus menerus. Kesadaran tersebut akan timbul apabila ada rasa tidak puas terhadap apa yang telah dicapainya, dengan kata lain dorongan untuk mencapai prestasi yang lebih baik. 2. Anggota masyarakat yang berkualitas, yaitu orang yang memiliki akal dan daya kreatif tinggi. Orang-orang seperti inilah merupakan innovator dan modernisator bagi perubahan sosial dalam kelompok yang bersangkutan. 3. Suasana persaingan yang sehat diantara anggota-anggota masyarakat untuk mencapai prestasi yang tinggi demi kemajuan kelompoknya 4. Dorongan kepada anggota yang berprestasi baik berupa piagam penghargaan maupun insentif, agar mereka terus berprestasi dan berkarya. Pada umumnya terdapat beberapa faktor yang mendasari terjadinya perubahan sosial, yaitu faktor yang bersumber dari dalam masyararakat (intern) dan faktor-faktor dari luar masyarakat (ekstern). Faktor-faktor intern atau yang bersumber dari masyarakat itu sendiri, antara lain: 1. Perubahan jumlah penduduk. Bertambahnya jumlah penduduk yang cepat menyebabkan terjadinya perubahan struktur masyarakat terutama lembaga-lembaga kemasyarakatan, misalnya mereka mengenal sistim pemilikan tanah secara individu, sewa tanah, bagi hasil, dan gadai tanah. Sebaliknya berkurangnya jumlah penduduk yang disebabkan karena kematian atau perpindahan penduduk akan mengakibatkan terjadinya kekurangan tenaga kerja. 2. Penemuan Baru Penemuan baru oleh anggota masyarakat yang kemudian diterima, dipelajari, dan akhirnya dipakai dalam masyarakat yang bersangkutan akan menimbulkan perubahan sosial. Misalnya penemuan alat komunikasi, alat

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-15

transportasi, TV, computer dan sebgaainya dapat memudahkan manusia dalam memenuhi kebutuhannya. 3. Pertentangan (conflict) Sosial. Konflik sosial adalah pertentangan yang terjadi antar individu maupun kelompok, misalnya konflik antara generasi muda dengan generasi tua tentang pergaulan, pakaian, sikap dan sebagainya, bagi generasi muda lebih mudah menerima pengaruh dari luar dari pada generasi tua. 4. Pemberontakan atau revolusi Dewasa ini sering terjadi pemberontakan dilakukan oleh warga masysrakat untuk melawan pemimpin yang otoriter, misalnya melakukan pemberontakan terhadap kepala desa, kepala daerahnya, atau bahkan kepala negaranya. Bahkan tidak jarang dijumpai siswa memberontak untuk menurunkan kepala sekolah dari jabatannya Sedangkan faktor dari luar dapat disebabkan oleh lingkungan fisik yang ada disekitar manusia, misalnya bencana alam gempa bumi, lumpur lapindo, tanah longsor, menyebabkan masyarakat yang menempati daerah tersebut berpindah ke tempat yang lebih aman. Hal tersebut akan mengakibatkan perubahan sosial, misalnya karena harus menyesuaikan diri dengan tempat tinggal yang baru maka mata pencahariannya berubah dari pertanian menjadi pedagang, nelayan menjadi petani, dan sebagainya. Selain itu juga faktor pengaruh kebudayaan dari luar, nampaknya pengaruhnya lebih dominan terhadap perubahan sosial. Lebih-lebih pada era globalisasi, perkembangan teknologi dan komunikasi sangat canggih. Dengan ilmu pengetahuan dan teknologi kita dapat memanfaatkan sumber daya alam dan dapat meningkatkan produksi. Selain itu alat komunikasi yang canggih, mengakibatkan unsur-unsur kebudayaan asing dengan cepat dapat dilihat, ditangkap, bahkan ditiru oleh masyarakat. Dengan alat komunikasi, dunia ini seakan seperti “global village”, dimana semua peristiwa, perkembangan, dan perubahan di dunia dapat kita ikuti. Masuknya unsur-unsur kebudayaan asing ke dalam masyarakat, mengakibatkan terjadinya perubahan sosial. Masuknya unsur-unsur kebudayaan tersebut melalui akulturasi (kontak kebudayaan), asimilasi (pembauran unsur kebudayaan), difusi (peyebaran unsur kebudayaan). Pengaruh bidang pendidikan, kerajinan, seni bangunan, industri, bahkan sikap, dan tingkah laku. Berbagai unsur pengaruh dari luar tersebut di satu sisi sangat bermanfaat bagi pembagunan bangsa dan negara, terutama bidang Iptek, karena tanpa pengaruh dari luar kita akan tertinggal dengan negara lain. Di sisi lain, banyak unsur-unsur asing

8-16

Unit 8

yang tidak cocok dengan kebudayaan kita, sehingga menjadi permasalahan bagi masyarakat, misalnya pergaulan, sikap, cara hidup ala Barat, dan sebagainya. Dalam upaya menangkal unsur-unsur kebudayaan asing yang tidak sesuai, guru harus menyadarkan masyarakat khususnya siswanya akan pentingnya menjaga dan memelihara norma-norma luhur yang terkandung dalam Pancasila maupun agama sebagai pegangan hidupnya. Penanaman kesadaran dan peningkatan pengetahuan harus selalu dilakukan dengan berbagai cara misalnya, malalui pendidikan dan pengajaran, ceramah, penyuluhan, pengajian, pesantren kilat, dan khotbah. Sehingga memliki pengetahuan dan dilandasi iman yang kuat, diharapkan anggota masyarakat dapat memilih mana kebudayaan yang sesuai dan yang tidak sesuai dengan kepribadian bangsa Indonesia. Untuk mengatasi masalah sosial yang terjadi di masyarakat, misalnya kenakalan remaja, tindakan asusila, kekerasan, kriminalitas, serta masalah lingkungan, misalnya pencemaran, banjir, kekeringa, kebersihan dan sebagainya diperlukan keterampilan untuk memecahkan masalah tersebut. Untuk itu anak SD harus dilatih sejak dini untuk memecahkan masalah dari yang sederhana sampai yang kompleks, misalnya dengan cara berdiskusi, pemberian tugas, problem solving, observasi, demonstrasi, dan sebagainya. Selain itu, anak didik kita harus ditanamkan nilai dan norma agama sebagai filter terhadap masuknya pengaruh asing yang negatif. Selain itu harus ada kerja sama dengan pemerintah atau departemen secara lintas sektoral dengan berbagai keahlian secara terpadu. Karena pemecahan masalah sosial yang dilakukan departemen atau oleh salah satu bidang keahlian melalui satu disiplin ilmu tidak akan menyelesaikan masalah dengan tuntas. Sebagai guru IPS sekaligus sebagai anggota masyarakat, hendaknya berperan dan peka terhadap masalah-masalah yang terjadi di masyarakat. Seorang guru hendaknya aktif dan melibatkan diri dan bersatu dengan anggota masyarakat lainnya berusaha menaikkan taraf hidup dan memecahkan masalah-masalah yang muncul dalam kehidupan masayarakat. Berlangsungnya proses perubahan sosial karena adanya faktor-faktor pendorong dan faktor-faktor penghambat. Faktor-faktor yang mendorong jalannya proses perubahan antara lain: 1. Kontak dengan kebudayan lain Salah satu proses penting dalam hal ini adalah diffusion. Difusi adalah proses penyebaran unsur-unsur kebudayaan dari individu kepada individu lain, dan dari satu masyarakat satu ke masyarakat lain. Dengan difusi maka penemuan baru yang telah diterima oleh masyarakat dapat diteruskan dan disebarkan

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-17

2.

3.

4.

5.

6.

7.

pada masyarakat sampai masyarakat luas merasakan manfaatnya. Proses difusi dapat memperlancar proses perubahan, karena difusi dapat menambah unsur-unsur kebudayaan dan dapat merubah lembaga-lembaga kemasyarakatan atau bahkan menggganti lembaga yang sudah ada/lama diganti dengan yang baru. Kemajuan pendidikan Dengan pendidikan manusia menjadi terbuka pikirannya, serta dapat menerima hal-hal baru dan dapat berpikir secara ilmiah. Dengan demikian manusia akan dapat menilai apakah kebudayaan masyarakatnya dapat memenuhi kebutuhan jaman atau tidak. Sikap menghargai hasil karya seseorang dan keinginan untuk maju Apabila sikap tersebut melembaga dalam masyarakat maka masyarakat akan menjadi pendorong bagi usaha-usaha penemuan baru, misalnya hadiah kalpataru akan mendorong masyarakat untuk hidup bersih dan mejaga lingkungan. Sistem terbuka lapisan masyarakat Sistem terbuka memberi kesempatan kepada individu untuk maju atas dasar kemampuan sendiri. Dalam keadaan ini seseorang mengadakan identifiksi, yaitu tingkah laku seseorang, sehingga ia merasa berkedudukan sama dengan orang atau kelompok lain yang dianggap lebih tinggi, dengan harapan agar ia diperlakukan sama dengan golongan tersebut. Biasanya ini terjadi pada seseorang yang tidak puas dengan keadaan sosialnya sehingga ia berusaha menaikkan kedudukannya tersebut. Penduduk yang heterogin Masyarakat yang terdiri dari kelompok-kelompok sosial yang mempunyai latar belakang yang berbeda, suku, agama, idiologi, adat, dan budaya yang berbeda memungkinkan terjadinya pertentangan-pertentangan yang mengakibatkan perubahan sosial. Ketidakpuasan masyarakat terhadap aspek-aspek kehidupan Ketidakpuasan yang berlangsung lama akan mempermudah terjadinya revolusi, misalnya ketidakpuasan terhadap pemerintahan Orde Baru memuncak dengan menurunkan Soeharto dari jabatannya. Nilai bahwa manusia harus senantiasa berusaha untuk memperbaiki hidupnya. Manusia hidup harus mempunyai cita-cita dan cita-cita tersebut harus diraih dengan usaha, tanpa usaha kehidupan manusia tidak akan berubah.

8-18

Unit 8

Sedangkan faktor-faktor yang menghambat jalannya proses perubahan antara lain: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Kurangnya hubungan dengan masyarakat lain. Perkembangan ilmu pengetahuan yang terlambat. Sikap masyarakat yang sangat tradisional. Adanya kepentingan-kepentingan yang telah tertanam dengan kuat. Rasa takut akan terjadinya perubahan integrasi kebudayaannya. Prasangka terhadap hal-hal baru/asing atau sikap tertutup. Adat atau kebiasaan. Hambatan-hambatan yang bersifat idilogis. Nilai bahwa hidup ini pada haikkatnya tidak dapat diperbaiki.

Latihan
1. Dalam proses individu menjadi pribadi sangat dipengaruhi oleh faktor lingkungan, baik lingkungan fisik maupun sosial budaya. Apakah peryataan tersebut benar menurut Abda? Cobalah jelaskan! 2. Tidak semua himpunan manusia dapat dikategorikan sebagai kelompok sosial. Jelaskanlah kriteria-kriteria terjadinya kelompok sosial ! 3. Mengapa interaksi sosial merupakan hal penting dalam kehidupan kelompok? Cobalah Anda jelaskan! 4. Perubahan sosial dapat dipengaruhi oleh faktor intern dan ekstern. Cobalah Anda sebutkan dan jelaskan faktor-faktor intern terjadinya proses sosial! 5. Faktor-faktor apakah yang mendorong terjadinya proses perubahan sosial. Coba Anda sebutkan dan jelaskan!

Pedoman Jawaban Latihan
1. Dalam proses untuk menjadi pribadi, individu dituntut mampu menyesuaikan diri dengan lingkungan tempat ia berada. Lingkungan tersebut meliputi : a. Lingkungan Fisik b. Lingkungan Psikis. Ada dua cara dalam menyesuaikan diri, antara lain: a. Secara Alloplastis b. Secara Autoplastis

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-19

Penjelasan lebih lanjut sebaiknya Anda pelajari lagi materi tentang proses individu menjadi pribadi pada sub unit 8.1. 2. Suatu himpunan manusia dapat dikatakan kelompok sosial apabila: a. Kesadaran setiap anggota bahwa ia merupakan bagian dari kelompok. b. Ada interaksi dan timbal balik antara anggota kelompok satu dengan aggota lainnya. c. Ada sesuatu yang dimiliki bersama, misalnya tujuan, cita-cita, idiologi, dan kepentingan. d. Bersistem dan berproses. Penjelasan lebih lanjut Anda dapat membacanya kembalo materi tentang terbentuknya kelompok social pada sub unit 8.1. 3. Interaksi sosial sangat berguna untuk mempelajari berbagai masalah di dalam masyarakat. Tanpa interaksi sosial tidak mungkin terjadi kehidupan bersama yang terwujud dalam pergaulan Interaksi sosial merupakan dasar proses sosial, interaksi sosial juga merupakan kunci dari semua kehidupan sosial, karena tanpa interaksi sosial tidak akan mungkin ada kehidupan bersama. Penjelasan lebih lanjut silahkan Anda baca tentang pentingnya interaksi social dalam kehidupan bermasyarakat pada sub unit 8.1. 4. Faktor-faktor intern atau yang bersumber dalam masyarakat itu sendiri, antara lain : a. Perubahan jumlah penduduk. b. Penemuan baru c. Pertentangan (conflict) Sosial d. Pemberontakan atau revolusi Untuk penjelasannya bacalah materi sub unit 8.1 dalam topik perubahan sosial. 5. Faktor-faktor yang mendorng jalannya proses perubahan antara lain: a. Kontak dengan kebudayan lain b. Kemajuan pendidikan c. Sikap menghargai hasil karya seseorang dan keinginan untuk maju. d. Sistem terbuka lapisan masyarakat e. Penduduk yang heterogin f. Ketidakpuasan masyarakat terhadap aspek-aspek kehidupan.

8-20

Unit 8

g. Nilai bahwa manusia harus senantiasa berusaha untuk memperbaiki hidupnya. Untuk penjelasan lebih lanjut bacalah materi sub unit 8.1 dalam topik perubahan sosial.

Rangkuman
1. Setiap individu mempunyai karakteristik yang melekat pada diri individu tersebut. Sebagai akibat proses pendidikan yang disertai penanaman nilai dan norma-norma sosial-budaya, maka terjadilah person yang memiliki kepribadian. Kepribadian dapat dibina oleh lingkungan, tetapi kepribadian juga dapat mempengaruhi lingkungan, bahkan kepribadian dapat megendalikan atau merubah lingkungan sekitarnya. Unsur-unsur kepribadian, meliputi pengetahuan, perasaan, dan dorongan naluri. 2. Manusia sebagai individu selalu berada ditengah-tengah kelompok individu lainnya yang sekaligus mematangkan kepribadiannya. Dalam proses menjadi pribadi, individu dituntut dapat menyesuaikan diri dengan lingkunganya baik lingkungan fisik, maupun psikis baik dengan cara alloplastis maupun autoplastis. 3. Kehidupan berkelompok merupakan kebutuhan mutlak, sebab sendirian saja individu tidak dapat hidup secara layak. Kebutuhan memudahkan hidup, menyadarkan individu untuk hidup berkelompok/menyatu dengan individu lainnya yang kemudian membentuk kelompok sosial. 4. Interaksi sosial meliputi hubungan antara orang perorangan dengan kelompok, antara kelompok dengan kelompok, dan antara orang perorangan dengan kelompok. Interaksi sosial berguna untuk mempelajari masalah dalam masyarakat. Tanpa interaksi sosial tidak akan terjadi kehidupan bersama. 5. Perubahan sosial dapat dipengauhi oleh faktor dari dalam (intern) maupun fastor dari luar (ekstern). Berlangsungnya proses perubahan sosial disebabkan adanya fastor-faktor pendorong dan fastor-faktor penghambat. Jadi perubahan sosial itu dapat terjadi tergantung dari kondisi masyarakatnya.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-21

Tes Formatif 1
1. Secara harafiah individu berasal dari kata “in-dividere” yang artinya adalah A. individu B. individu yang menyatu C. orang perorangan D. individu yang tidak dapat dibagi-bagi 2. Karakteristik watak individu yang konsisten yang berkenaan dengan sikap, keinginan, pola pikir, dan tingkah laku dalam berhubungan dengan orang lain, disebut …. A. perilaku B. kepribadian C. jati diri D. naluri 3. Apabila dalam menyesuaikan diri dengan lingkungannya, individu aktif mempengaruhi bahkan merubah lingkungannya. Penyesuaian diri itu, disebut …. A. alloplastis B. autoplastis C. assimilasi D. akomodasi 4. Apabila dalam proses penyesuaian diri dengan lingkungaanya, justru lingkungannyalah yang membentuk kepribadian individu. Penyesuaian diri seperti ini, disebut …. A. alloplastis B. autoplastis C. assimilasi D. akomodasi 5. Berikut ini dalah unsur-unsur yang terkandung dalam kelompok sosial, kecuali …. A. interaksi timbal balik antara anggota kelompok satu dengan lainnya B. interaksi orang-orang yang mempunyai kedudukan yang sama C. berstruktur, berkaidah, dan memiliki pola tingkah laku D. kesadaran setiap anggota bahwa ia merupakan bagian anggota kelompoknya

8-22

Unit 8

6. Bu Shinta adalah guru SD yang mengajar kelas V dengan jumlah siswa 30 orang. Kebetulan di dalam kelas tersebut ada siswanya yang berkelahi. Sebagai guru yang bertanggungjawab, maka Bu Shinta berusaha mandamaikan keduanya. Ternyata kedua belah pihak mau menerima dan mereka saling berjabat tangan tanda perdamain. Peristiwa di atas merupakan bentuk interaksi sosial …. A. coopration B. competition C. conflik D. accommodation 7. Menurut teori Alex Inkeles, bahwa manusia dan masyarakat termasuk kebudayaannya mengalami perkembangan tahap demi tahap, yaitu dari tahap sederhana sampai tahap sempurna. Dari uraian tersebut berarti masyarakat telah mengalami perubahan secara …. A. jangka panjang B. revolusi C. evolusi D. berkesinambungan 8. Inovasi atau penemuan-penemuan baru akan terjadi dalam suatu masyarakat, apabila …. A. adanya xenophobia dalam masyarakat B. apriori terhadap hal-hal baru yang berbau asing C. kesadaran bahwa kehidupan yang ada harus diterima D. anggota masyarakat mempunyai akal dan daya kreatif tinggi 9. Berikut ini adalah faktor-faktor intern yang menyebabkan terjadinya perubahan sosial, kecuali …. A. penemuan baru B. kontak dengan budaya lain C. pertentangan D. pemberontakan

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-23

10.

Seseorang yang bertingkah laku sedemikian rupa dengan harapan agar kedudukannya dianggap sama dengan orang atau kelompok lain yang lebih tinggi. Tingkah laku seperti di atas, disebut …. A. identifikasi B. klasifikasi C. stratifikasi D. assimilasi

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat pada akhir unit ini. Hitunglah jawaban yang benar.kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap bahan ajar unit 8.1. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan: 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih Anda dapat meneruskan dengan bahan ajar unit berikutnya. Bagus ! Jika masih dibawah 80%, Anda harus mengulangi materi bahan ajar unit 8.1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

8-24

Unit 8

Subunit 2 Status dan Peran Individu dalam Masyarakat
Pengertian Masyarakat.
asyarakat dalam bahasa Inggris disebut “society” yang berarti sekelompok manusia (minimal dua orang) yang hidup bersama, saling berhubungan dan mempengaruhi, saling terikat satu sama lainnya sehingga menghasilkan kebudayaan yang sama. Sejalan dengan pengertian tersebut, Selo Sumarjan seorang sosiolog Indonesia menyatakan bahwa, masyarakat sebagai orang-orang yang hidup bersama dan menghasilkan kebudayaan. M.J. Herkovits, mengemukakan bahwa masyarakat adalah kelompok individu yang diorganisasikan dan mengikuti tata cara hidup tertentu. Menurut Koentjaraningrat, masyarakat adalah kelompok manusia yang saling berinteraksi, memiliki prasarana untuk kegiatan tersebut, dan adanya saling keterkaitan untuk mencapai tujuan bersama. Selanjutnya ia menyatakan bahwa masyarakat adalah tempat kita dapat melihat dengan jelas proyeksi individu sebagai (input) bagi keluarga. Keluarga sebagai tempat terprosesnya, dan masyarakat adalah tempat kita melihat hasil (output) dari proyeksi tersebut. Anderson dan Parker (Astrid Susanto:1977), secara rinci menyatakan bahwa masyarakat adalah : 1. adanya sejumlah orang; 2. bertempat tinggal dalam suatu daerah tertentu; 3. mengadakan hubungan satu sama lain; 4. saling terikat satu sama lain karena mempunyai kepentingan bersama; 5. merupakan satu kesatuan sehingga mereka mempunyai perasaan solidaritas; 6. adanya saling ketergantungan; 7. masyarakat merupakan suatu sistem yang diatur oleh norma-norma atau aturan aturan tertentu; dan 8. menghasilkan suatu kebudayaan. Dari bermacam-macam definisi tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa, komponen masyarakat itu terdiri dari:

M

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-25

1. Kelompok besar manusia yang relatif permanent. Masyarakat tidat mungkin terdiri atas satu orang saja, suatu masyarakat harus terdiri dari kelompok besar manusia. Pengertian “besar” tidak berarti jumlahnya harus ribuan atau jutaan. Suatu keluarga yang terdiri dari suami istri tanpa anak, juga dapat dikatakan sebagai suatu masyarakat. Karena ciriciri lainnya dalam masyarakat telah dimiliki oleh keluarga. Jadi ukuran besarnya manusia sebagai satu syarat masyarakat sifatnya relatif. 2. Berinteraksi secara permanent. Berinteraksi secara permanen, artinya bahwa kelompok besar manusia tersebut harus saling berhubungan, sifat interaksi berlangsung tidak hanya sementara tetapi ada kontinuitasnya. Misalnya ada sekelompok manusia yang sedang mengerumuni penjual obat di kaki lima tidak dapat dikatakan sebagai masyarakat. Karena walaupun mereka merupakan kelompok besar manusia dan terjalin interaksi, tetapi sifat interaksi hanya sementara saja sesudah itu bubar. Jadi kerumunan (crowd) tidak ada interaksi permanen, maka tidak dapat dikategorikan sebagai masyarakat. 3. Menganut dan menjunjung suatu sistem nilai dan kebudayaan. Masyarakat menjunjung sistem nilai dan kebudayaan. Setiap masyarakat pasti memiliki sistem nilai yaitu, sikap dan perasaa-perasaan yang diperlihatkan oleh kelompok besar manusia tersebut, meliputi keseluruhan yang baik dan yang buruk, yang benar dan yang salah, suka atau tidak suka. Sistem nilai befungsi untuk mengontrol tindakan-tindakan anggota masyarakat, sehingga setiap bertindak mereka harus disesuaikan dengan nilai-nilai yang berlaku pada masyarakat. Kebudayaan yang mencakup keseluruhan pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat, kebiasaan, dan kemampuan lainnya yang diperoleh manusia sebagai anggota masyarakat juga merupakan salah satu komponen masyarakat. Tidak akan ada masyarakat tanpa kebudayaan, dan sebaliknya, sebab kebudayaan hanya dimiliki oleh masyarakat atau manusialah sebagai pendukung kebudayaan. Suatu masyarakat tidak akan terwujud tanpa memiliki berbagai pengetahuan, adat istiadat, hukum, dan yang lainnya. 4. Self-supporting (memenuhi kebutuhan sendiri). Berbagai kebutuhan masyarakat atau anggota-anggota masyarakatharus mereka penuhi sendiri. Dengan kebudayaan yang mereka miliki, mereka

8-26

Unit 8

mampu dan berusaha memenuhi kebutuhannya sendiri. Dengan demikian masyarakat tersebut tetap survivel (hidup) dan tidak punah.

Status dan Peran Individu dalam Masyarakat
Setiap individu dalam masyarakat mempunyai status kedudukan (status) dan peran (role) yang berbeda. Menurut Paul B.Horton dan Chester L.Hunt (S. Bellen dkk:1990), status adalah jenjang atau posisi seseorang dalam suatu kelompok, atau dari satu kelompok dalam hubungannya dengan kelompok lain. Sedangkan menurut Suryono Sukanto, status diartikan sebagai posisi seseorang dalam suatu sistem sosial. Peran sebagai suatu konsep menunjukkan apa yang dilakukan seseorang. Dengan kata lain peran adalah suatu konsep fungsional yang menjelaskan fungsi (tugas) seseorang dan dibuat atas dasar tugas-tugas yang nyata dilakukan seseorang. Peran adalah tingkah laku yang diharapkan dari seseorang yang memegang status tertentu (D. Hendropuspito). Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa status dan peran adalah dua hal yang saling berkaitan. Status menunjuk siapa orangnya, sedangkan peran menunjukkan apa yang dilakukan oleh orang itu. Mengingat bahwa setiap individu mempunyai kepentingan yang beragam, maka setiap individu dapat berstatus dan berperan di beberapa kelompok sesuai dengan kepentingannya. Sebagai contoh, dalam keluarga Pak Andri mempunyai istri dan seorang anak. Sebagai ayah Pak Andri mempunyai status sebagai kepala keluarga dan pencari nafkah serta bertanggungjawab atas keluarganya. Di kantor ia berstatus sebagai guru yang harus membimbing siswanya dan harus tunduk kepada peraturan sekolah. Di masyarakat ia menjadi ketua RW, berarti ia harus membimbing dan membina warganya. Selain itu ia juga mempunyai kegemaran bermain tenis, maka ia menjadi anggota klub tenis di kampungnya. Sebagai anggota ia harus berperan sebagai anggota yang baik dan tunduk terhadap peraturan organisasi. Dengan demikian setiap individu harus berperilaku dan berperan sesuai dengan kedudukannya agar ia diterima dan diakui keberadaannya. Setiap organisasi mempunyai aturan sendiri, maka sanksi yang diberikan oleh organisasi terhadap anggotanya juga tidak sama. Sanksi bertujuan untuk menjaga keutuhan, keseimbangn, dan kestabilan kelompoknya sehingga tujuan kelompok dapat tercapai. Dalam kehidupan sehari-hari setiap orang mempunyai peran dan tugas yang berbeda-beda. Tugas seorang guru berbeda dengan pilot, supir, tukang, camat,
Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-27

bupati, atau dokter. Tetapi masing-masing saling membutuhkan, saling bekerjasama untuk mencapai tujuan yang sama. Apabila semua tugas berjalan dengan baik maka kepentingan umum yang berupa kesejahteraan, keamanan, dan ketenteraman akan tercapai. Dengan demikian peran dan kedudukan sangat penting untuk menjaga keseimbangan dan integritas sosial. Menurut S. Bellen dkk (1990), ada beberapa jenis status dan peran sosial dalam masyarakat: 1. Peran yang diharapkan (expected roles) dan peran yang terlaksana dalam kenyataan (actual roles) Masyarakat selalu memiliki suatu harapan bagaimana sebaiknya suatu peran dilaksanakan, bahkan kadang terwujud dalam tuntutan yang sangat ketat, misalnya peran seorang guru SD harus bersikap sabar, adil, obyektif dalam menilai, dan menjadi tauladan bagi siswanya. Namun dalam melaksanakan peran sosialnya, guru tersebut mementaskan perannya sesuai dengan kekhasan dan kepribadiannya, yang terbentuk oleh pengalaman belajarnya, pengalaman hidupnya, latar belakang keluarganya, dan jenis kelamin yang berbeda. 2. Peran yang terberi (ascribed roles) dan peran yang diperjuangkan (achieved roles) Peran yang terberi adalah konsekuensi dari status yang terberi. Seseorang berperan sebagai pangeran karena ia berstatus anak raja, demikian juga status sebagai anak sulung, anak bungsu, keponakan dan sebagainya. Status ini diberikan tanpa usaha, tetapi diberikan secara otomatis. Sebaliknya peran yang diperjuangkan adalah konsekuensi dari status yang diperjuangkan. Seseorang mempunyai status sebagai guru, berperan sebagai pendidik dan pengajar bagi para siswanya. Status guru, bukan status terberi karena diperoleh melalui pengangkatan oleh pemerintah untuk menjalankan peran yang mendidik dan mengajar setelah yang bersangkutan selesai/lulus dari lembaga pendidikan guru. Demikian juga status dokter, perawat, pilot, dokter, dan status lainnya. 3. Peran kunci (key roles) dan peran tambahan (supplementary roles) Dalam kehidupan sehari-hari banyak dijumpai seseorang yang memegang lebih dari satu peran, baik meliputi peran yang terberi maupun peran yang diperjuangkan. Sebagai contoh, Ibu Nani tidak hanya berperan sebagai istri, ibu, menantu, dan anak tetapi juga berperan sebagai guru SD, pelatih senam, pengurus koperasi, dan anggota organisasi olah raga di desanya. Dari peran-

8-28

Unit 8

peran ibu nani tersebut , peran sebagai guru SD merupakan peran kunci, sedangkan peran lainnya sebagai peran tambahan. Perbedaan yang mendasar dari peran kunci dan peran tambahan adalah peran kunci lahir dari status kunci, sedangkan peran tambahan lahir dari status tambahan. Peran kunci merupakan sumber utama penghidupan seseorang, walaupun belum tentu merupakan penghasilan yang terbesar. Penghasilan Ibu Nani sebagai guru SD mungkin lebih kecil dari pada penghasilan dari honor sebagai pelatih senam. Peran kunci sangat penting, umumnya menyita waktu perhatian, dan terikat, sehingga kalau tugas memanggil maka si pemegang peran akan meninggalkan peran-peran tambahan untuk melaksanakan panggilan tugas tersebut. 4. Peran tinggi, peran menengah, dan peran rendah Peran sosial lahir dari status sosial, oleh karena itu tinggi rendahnya peran sosial ditentukan oleh tinggi rendahnya status sosial tersebut dari kaca mata masyarakat. Penilaian masyarakat bersifat dinamis, berubah, dan berkembang sesuai dengan perkembangan jaman. Oleh karena itu status sosial tertentu dapat naik atau turun dalam menempati anak tangga hirarki status sosial. Kriteria yang menentukan suatu peran sosial antara lain: a. Nilai sosial budaya yang dianut masyarakat. Dalam masyarakat yang menjunjung tinggi nilai keagamaan, maka peran kaum ulama dianggap tinggi dan sebaliknya. b. Prestise, yang meliputi gengsi, kehormatan, dan pengaruh yang menyertai status sosial. Status guru, dahulu mengandung prestise rendah dimata masyarakat, karena tingkat kesejahteraannya rendah. Namun sekarang pristise status guru naik peringkat karena tingkat kesejahteraannya mulai mendapat perhatian dari pemerintah, apalagi dengan adanya isu-isu tunjangan professional guru, prestise guru menjadi tinggi. Prestise tidak selamanya berkaitan dengan pentingnya suatu peran sosial. Kalau dahulu peran pramugari dianggap lebih rendah dari pada peran guru maka sekarang pramugari dianggap lebih tinggi karena prestise yang melekat pada peran pramugari. Padahal peran pramugari itu sebagai pelayan penumpang sama dengan pelayan restoran. Sedangkan guru mengemban tugas lebih berat karena untuk pengembangan sumber daya manusia dan jauh lebih penting dari peran pramugari. Namun prestise dapat memutarbalikkan kedudukan peran-peran tersebut dalam hirarki penilaian masyarakat.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-29

c. Prasarat pendidikan yang dituntut suatu peran sosial, menentukan pula kedudukan peran itu dalam masyarakat. Prasarat pendidikan seorang dokter lebih tinggi dari pada seorang perawat. Oleh karena itu wajar jika peran dokter dianggap lebih tinggi dari peran perawat. d. Faktor ekonomi (penghasilan) menentukan tinggi rendahnya peran sosial. Dengan melonjaknya penghasilan guru, maka sekarang peran sosial guru melambung tinggi, menduduki posisi lebih tinggi dari jaman orde baru.

Pranata Sosial dan Hubungannya dengan Nilai dan Norma Sosial
(5). Pranata Sosial (Himpunan kaidah) (6). Lembaga-lembaga

(4). Pedoman mengatur pemenuhan kebutuhan dasar manusia (3). Norma / kaidah

(2). Nilai Sosial

(1). Kebutuhan-kebutuhan dasar dasar masyarakat

8-30

Unit 8

Amatilah bagan di atas pada kotak (1) tertulis kebutuhan dasar masyarakat atau disebut kebutuhan sosial dasar, adalah kebutuhan akan kelangsungan jenis/keluarga, pendidikan, ekspresi religius, mengatur pemerintahan, pelayanan kesehatan dan sosial, penghayatan seni dan rekreasi, dan pengembangan ilmu pengetahuan. Selain itu manusia juga harus memenuhi kebutuhan pokoknya seperti sandang, pangan, dan papan yang tidak bisa ditawar-tawar jika manusia tetap mau hidup. Disamping itu manusia juga mempunayi kebutuhan yang tidak mendasar, kebutuhan itu hanya sebagai tambahan atau pelengkap, tanpa dipenuhipun manusia masih dapat hidup. Kebutuhan-kebutuhan dasar tersebut sebenarnya menggambarkan nilai-nilai sosial (lihat kotak-2) yang dihargai masyarakat, karena berguna bagi masyarakat. Menurut Hendropuspito, nilai sosial adalah segala sesuatu yang dihargai masyarakat karena mempunyai daya guna fungsional bagi perkembangan hidup bersama. Yang dihargai masyarakat dapat berupa orang, benda, hewan, sikap, perbuatan, perilaku, cara berpikir, dan pandangan. Untuk memperjelas masalah kebutuhan dasar tersebut mari kita ikuti contoh-contoh sebagai berikut. Guru SD lebih dihargai masyarakat dari pada guru tari. Oleh karena itu guru SD mendapat nilai sosial lebih tinggi, dan lebih dihargai oleh masyarakat dari pada guru tari. Cincin kawin yang harganya relatif lebih murah lebih dihargai oleh pasangan suami istri dari pada cincin berlian yang harganya jauh lebih mahal tetapi baru dibeli kemudian setelah berkeluarga. Orang Inggris lebih menghargai anjing dari pada binatang lain, karena anjing mempunyai nilai sosial yang lain dari suku bangsa lain. Bagi orang Inggris, anjing adalah binatang piaraan dan kesayangan, sehingga sampai diadakan kontes anjing dan bahkan rumah sakit anjing. Di lain daerah ada yang menganggap daging anjing sebagai santapan dalam pesta yang meriah. Begitu juga babi, di daerah Bali merupakan santapan pesta, tetapi bagi orang Islam daging babi dianggap haram. Sedangkan contoh pandangan hidup, bagi masyarakat Indonesia Pancasila merupakan pandangan hidup bangsa, maka mempunyai nilai sosial tinggi. Sesuatu yang berguna, baik, dan membawa keuntungan, dipandang mempunyai nilai bagi masyarakat. Warga masyarakat berusaha melakukan tindakantindakan untuk mencapai nilai-nilai tersebut. Karena masyarakat terdiri dari berbagai tipe manusia, tidak semua tindakan yang dilakukan itu sama, selaras, bahkan ada yang saling bertentangan. Namun ada tindakan yang baik dan tepat sehingga orang cenderung untuk mengulanginya berkali-kali sehingga akhirnya menjadi suatu pola

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-31

kelakuan. Pola kelakuan tersebut oleh masyarakat dipandang sebagai norma (lihat kotak 3). Menurut Th.L. Vanhoeven (S.Bellen,dkk), dalam bahasa latin norma berasal dari kata “normalis” yang berarti yang menurut petunjuk, kaidah, kebiasaan, kelaziman. Dengan demikian kita dapat menggunakan padanan kata norma dengan kaidah (patokan, standar, ukuran). Agar hubungan antar manusia di dalam suatu masyarakat terlaksana sebagaimana diharapkan, maka dirumuskan norma-norma masyarakat. Mula-mula norma-norma terbentuk secara tidak disengaja, namun lama kelamaan norma tersebut dibuat secara standar. Misalnya dahulu di dalam jual beli, perantara tidak perlu diberi bagian keuntungan. Tetapi lama–kelamaan terjadi kebiasaan bahwa perantara harus mendapat bagiannya, sekaligus ditetapkan siapa yang menanggung apakah pembeli atau penjual. Contoh lain adalah perjanjian tertulis yang menyangkut pinjam meminjam uang yang dahulu tidak pernah dilakukan. Norma-norma yang ada di dalam masyarakat, mempunyai kekuatan mengikat yang berbeda-beda. Ada norma yang lemah, sedang, sampai yang terkuat daya ikatnya, pada yang terakhir ini biasanya anggota masyarakat tidak berani melanggarnya. Demi jelasnya berikut ini dikemukakan beragam norma dari garis rentang yang lemah sampai dengan yang kuat. 1. Folkways, adalah norma-norma yang diikuti tanpa dasar, tanpa berpikir, hanya berdasar kebiasaan atau kelaziman dalam tradisi. Kebiasaan diartikan sebagai perbuatan yang diulang-ulang dalam bentuk yang sama, merupakan bukti bahwa orang banyak menyukai perbuatan tersebut. Misalnya, kebiasaan memberi hormat kepada orang lain yang lebih tua, kebiasaan mandi dua kali sehari, kebiasaan mengucapkan terima kasih dan kata maaf pada akhir sambutan. Apabila perbuatan tersebut tidak dilakukan atau dilanggar maka orang lain tidak akan memberi sanksi terhadap kelakuan yang tidak sesuai dengan kelaziman tersebut. 2. Tata Krama (adat sopan santun, sopan santun pergaulan, etiket). Tata krama adalah pola kelakuan tertentu yang digolongkan sebagai norma, kaidah atau patokan tata krama, sopan santun pergaulan. Misalnya, memberikan sesuatu dengan tangan kanan, mempersilahkan wanita mendapat giliran lebih dahulu, tidak memotong pembicaraan orang, makan dengan tidak berbunyi. Pelanggaran terhadap norma tata krama tidak diikuti sanksi

8-32

Unit 8

yang keras, paling-paling berupa cemoohan atau teguran bahwa orang tersebut tidak sopan. 3. Mores (tata kelakuan), adalah norma kelakuan yang diikuti dengan keyakinan dan pertimbangan perasaan. Mores adalah norma moral yang menentukan suatu kelakuan tergolong benar atau salah, baik atau buruk. Tata kelakuan mencerminkan sifat-sifat yang hidup dari kelompok manusia yang dilaksanakan sebagai pengawas, secara sadar maupun tidak sadar oleh masyarakat terhadap anggota-anggotanya. Tata kelakuan di satu fihak memaksakan suatu perbuatan dan di lain pihak melarangnya, sehingga secara langsung merupakan alat agar anggota masyarakat menyesuaikan perbuatan-perbuatannya dengan tata kelakuan tersebut. Misalnya, masyarakat tertentu melarang makan daging tertentu, larangan memperlihatkan kaki, buah dada, rambut, larangan malakukan perkawinan incest( perkawinan dengan keluarga dekat). Mores tertentu dapat berlaku pada masyarakat tertentu tetapi justru dilarang oleh masyarakat lainnya, misalnya wanita pedesaan dari suku Bali cenderung tidak menyembunyikan buah dadanya, mereka juga memperbohkan makan daging babi. Sebaliknya masyarakat lain mores seperti contoh di atas dilarang. Meskipun norma moral memperlihatkan perbedaan, namun prinsip yang melandasinya sama, yaitu anjuran: ”Lakukanlah yang baik dan hindarilah yang salah”. Pada setiap masyarakat, perbuatan yang melanggar mores biasanya dikenakan sanksi yang sepadan menurut kebiasaan yang berlaku. Tata kelakuan itu sangat penting, karena: 1. Tata kelakuan memberikan batas-batas pada perilaku individu. Tata kelakuan juga merupakan alat yang memerintahkan dan sekaligus melarang anggota masyarakat melakukan suatu perbuatan. Setiap masyarakat mempunyai tata kelakuan yang berbeda-beda, karena tata kelakuan timbul dari pengalaman masyarakat yang berbeda pula. 2. Tata kelakuan mengidentifikasi individu dengan kelompoknya. Di satu pihak tata kelakuan memaksa orang agar menyesuaikan perbuatanperbuatannya dengan tata kelakuan yang berlaku. Di lain pihak mengusahakan agar masyarakat menerima seseorang karena kesanggupannya untuk menyesuaikan diri. Misalnya, terjadi kejahatan, masyarakat akan menghukumnya dengan maksud agar orang tersebut mau menyesuaikan tindakan-tindakannya dengan tata kelakuan yang berlaku. Sebaliknya akan

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-33

dijumpai keadaan di mana orang-orang yang memberi teladan, pada suatu waktu diberi tanda terima kasih dari masyarakat yang bersangkutan. 3. Tata kelakuan menjaga solidaritas. Setiap masyarakat mempunyai tata kelakuan, misalnya hubungan antara pria dan wanita, yang berlaku bagi semua orang, semua usia untuk segala golongan masyarakat. Tata kelakuan ini dimaksudkan untuk menjaga keutuhan dan kerja sama antara anggota-anggota masyarakat tersebut. 4. Hukum atau peraturan-peraturan hukum, adalah norma-norma yang dirumuskan dan diwajibkan secara jelas dan tegas dan berlaku bagi semua warga masyarakat. Biasanya hukum ditulis dan dibukukan (dikodifikasi), kemudian diumumkan bagi masyarakat secara terbuka dan diberlakukan secara resmi atau formal. Pelanggaran terhadap norma hukum dikenakan hukuman sacara jelas sesuai aturan hukum yang berlaku. Beragam norma tersebut di atas tetap hidup dalam masyarakat dan mengalami perkembangan, perubahan, pergantian, perbaikan atau pemantapan. Kadang-kadang norma yang sudah tidak sesuai lagi dengan perkembangan diganti dengan norma lain yang lebih sesuai. Semua jenis norma tersebut setelah dikenal, diketahui, dipahami, dihargai, dan ditaati oleh warga masyarakat akhirnya melembaga dalam kehidupan masyarakat. Dengan demikian norma terbut berfungsi sebagai pedoman yang mengatur peri kehidupan masyarakat (cara berpikir dan cara bertindak) untuk memenuhi kebutuhan pokok masyarakat untuk mencapai masyarakat yang sejahtera, tertib, aman, dan tenteram (lihat kotak 4). Norma-norma atau kaidah-kaidah itu biasanya berhimpun atau mengarah ke titik pusat di sekitar fungsi pemenuhan kebutuhan-kebutuhan pokok. Karena tujuannya adalah mengatur cara berpikir, cara bertindak untuk memenuhi kebutuhankebutuhan pokok. Himpunan kaidah atau norma itu disebut pranata sosial (lihat kotak 5). Pranata sosial adalah, himpunan kaidah atau sistem norma yang bertujuan menata atau mengatur pola kelakuan warga masyarakat tertentu yang lahir dari hubungan-hubungan sosial yang menyangkut jaringan kedudukan dan peran sosial yang berkaitan dengan aktivitas masyarakat yang khusus untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan masyarakat yang mendasar. Seorang sosiolog D. Hendropuspito membagi pranata sosial menurut fungsinya adalah sebagai berikut:

8-34

Unit 8

1. Pranata kekeluargaan (family institution), berfungsi memenuhi kebutuhan kelangsungan jenis manusia. Hal ini menyangkut hubungan kelamin yang diatur dalam perkawinan serta bentuk perkawinan dari monogami dan poligami. Pranata pembantunya adalah: pertunangan, perkawinan, perawatan anak, dan hubungan kekerabatan. 2. Pranata perekonomian (economic institution), berfungsi memenuhi kebutuhan manusia mencari nafkah dan mencapai kesejahteraan materi, meliputi berproduksi, distribusi, dan konsumsi. Pranata pembatunya: periklanan, pemasaran, perdagangan, pergudangan, perbankan, dan pembukuan. 3. Pranata Pendidikan (educational institution), berfungsi memenuhi kebutuhan manusia akan sosialisasi dan pendidikan formal agar menjadi warga masyarakat yang berguna. Pranata pembantunya: pendidikan dasar, pendidikan menengah, pendidikan tinggi. 4. Pranata religi (religius institution), berfungsi memenuhi kebutuhan manusia menyelami rahasia dan makna hidup, berkomunikasi dengan Tuhan, beribadah, melaksanakan semua perintah dan larangannya. Pranata pembentunya: beribadah, doa dan upacara, kepemimpinan umat, penyiaran agama, dan hubungan antar agama. 5. Pranata seni dan rekreasi (aesthetic and recreation instution), berfungsi memenuhi kebutuhan masyarakat akan penghayatan seni dan pemulihan kesegaran jasmani dan mental. Pranata pembantunya: seni rupa, seni musik, seni tari, teater, seni sastra, olah raga, dan hiburan lainnya. 6. Pranata ilmiah (scientific institution), berfungsi memenuhi kebutuhan masyarakat mengembangkan ilmu, menerapkannya, dan mengembangkan hasilnya dalam bentuk teknologi dan menerapkannya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Pranata pembantunya : penelitian dan pengembangan ilmu dasar, ilmu terapan, teknologi tepat guna, dan teknologi komunikasi. Lembaga (institut) lihat (kotak 6), adalah badan yang melaksanakan aktivitas khusus. Kata institut ini sering dikacaukan dengan institusi (pranata) yang artinya sistem norma (kaidah, aturan) untuk menata aktivitas khusus masyarakat. Lebih jelasnya fahami dengan contoh ini: Lembaga adalah kantor catatan sipil, institusinya pernikahan; lembaga UNY, institusinya pendidikan tinggi; lembaga BAKN, institsinya kepegawaian, dan sebagainya.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-35

Latihan
1. Secara mendasar, masyarakat itu terdiri dari 4 komponen. Cobalah Anda sebutkan dan jelaskan masing-msing komponen tersebut! 2. Setiap individu di dalam masyarakat mempunyai status dan peran yang berbedabeda. Coba lah Anda jelaskan apa itu status dan peran, dan berikanlah contoh masing-masing! 3. Ada beberapakah jenis status dan peran di dalam kehidupan masyarakat. Cobalah Anda sebutkan 4 jenis status dan peran, dan berikanlah contohnya masingmasing! 4. Jelaskanlah perbedaan antara norma, nilai, dan pranata social! 5. Jelaskanlah secara sistematis rentangan norma dari yang terlemah sampai dengan yang terkuat, dan berikanlah contohnya!

Pedoman Jawaban Latihan
1. Secara mendasar, masyarakat itu terdiri dari 4 komponen, antara lain: a. kelompok besar manusia yang relatif permanen b. berinteraksi secara permanen c. menganut dan menjunjung suatu sistem nilai dan kebudayaan d. self supporting Secara jelasnya bacalah tentang pengertian masyarakat pada sub unit 8.2! 2. Perbedaan status dan peran. Status adalah jenjang atau posisi seseorang dalam suatu kelompok, atau dari satu kelompok dalam hubungannya dengan kelompok lain. Atau posisi seseorang dalam suatu sistem sosial. Peran sebagai suatu konsep menunjukkan apa yang dilakukan seseorang. Penjelasan lebih lanjut bacalah kembai uraian bagan di atas. Sedangkan untuk contohnya cobalah cari dalam kehidupan sehari-hari. 3. Ada beberapa jenis status dan peran di dalam kehidupan masyarakat: a. Peran yang diharapkan (expected roles) dan peran yang terlaksana dalam kenyataan (actual roles) b. Peran yang terberi (ascribed roles) dan peran yang diperjuangkan (achieved roles). c. Peran Kunci (key roles) dan peran tambahan (supplementary roles) d. Peran tinggi, peran menengah, dan peran rendah. 8-36
Unit 8

Penjelasannya silahkan baca “Status dan Peran Individu dalam Masyarakat“ pada sub unit 8.2. 4. Perbedaan antara norma, nilai, dan pranata sosial Nilai sosial adalah segala sesuatu yang dihargai masyarakat karena mempunyai daya guna fungsional bagi perkembangan hidup bersama. Norma adalah tindakan yang baik dan tepat sehingga orang cenderung untuk mengulanginya berkali-kali sehingga akhirnya menjadi suatu pola kelakuan. Pranata sosial adalah, himpunan kaidah atau sistem norma yang bertujuan menata atau mengatur pola kelakuan warga masyarakat tertentu yang lahir dari hubungan-hubungan sosial. Penjelasan lebih lanjut silahkan Anda pahami kembali tentang norma, nilai, dan pranata sosial pada bagan dalam sub unit 8.2. 5. Rentangan norma dari yang terlemah sampai dengan yang terkuat, antara lain: a. Folkways b. Tata Krama (adat sopan santun, sopan santun pergaulan, etiket) c. Mores (tata kelakuan d. Hukum Penjelasannya dapat Anda baca pada uraian unit 8.2 tentang “Pranata sosial dan hubungannya dengan nilai dan norma sosial”.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-37

Rangkuman
1. Masyarakat adalah, kelompok besar manusia yang relatif permanen, berinteraksi secara permanen, menganut dan menjunjung suatu sistem nilai dan kebudayaan, dan self supporting (memenuhi kebutuhan sendiri). 2. Setiap individu memiliki kedudukan (status) dan peran yang berbedabeda, setiap individu harus berperilaku dan berperan sesuai dengan kedudukannya agar diterima dan diakui keberadaannya di dalam masyarakat. Di dalam masyarakat berlaku sanksi, tujuannya adalah untuk menjaga keutuhan, keseimbangan, dan kestabilan kelompoknya sehingga tujuan kelompoknya dapat tercapai. 3. Ada beberapa jenis peran di dalam masyarakat, antara lain: • • • peran yang diharapkan (expected roles) dan peran yang terlaksana dalam kenyataan (actual roles), peran yang terberi (ascribed roles) dan peran yang diperjuangkan (achieved roles), peran kunci (key roles) dan peran tambahan (supplementary roles)

• peran tinggi, peran menengah, dan peran rendah. 4. Norma yang berlaku di dalam masyarakat mempunyai kekuatan mengikat yang berbeda-beda dari yang lemah sampai yang terkuat. Agar norma dipatuhi oleh anggota masyarakat, maka bagi yag melanggar norma dikenai sanksi. Berat ringannya sanksi disesuaikan dengan jenis pelanggarannya. 5. Pranata sosial adalah, himpunan kaidah atau sistem norma yang bertujuan menata atau mengatur pola kelakuan warga masyarakat tertentu yang lahir dari interaksi sosial yang menyangkut kedudukan dan peran sosial yang berkaitan dengan aktivitas masyarakat, khususnya untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan yang mendasar.

8-38

Unit 8

Tes Formatif 2
1. Secara biologis manusia dengan makhluk yang lain banyak memiliki perbedaan, namun keduanya juga memiliki kesamaan yaitu kedua makhluk tersebut …. A. mempertahankan hidup berdasarkan akalnya B. pola kelakuan diatur oleh akal C. ingin mengembangkan keturunan D. mengembangkan kebutuhan dengan nalurinya 2. Manusia sebagai makhluk sosial, karena …. A. hidup di masyarakat B. memiliki kebudayaan C. suka membantu orang lain D. dapat hidup layak karena orang lain 3. Sosialisasi merupakan proses pada seseorang sebagai anggota masyarakat untuk …. A. menemukan jati diri B. mencari peran C. mencari status dalam masyarakat D. mempelajari norma dan kebudayaan 4. Hal-hal yang mempribadi dalam diri individu melalui proses sosialisasi adalah …. A. berbagai perasaan yang diperlukan dalam hidup manusia B. nilai-nili pendidikan yang diperlukan untuk mencapai kedewasaan C. pola-pola kelakuan sebagai hasil interaksi antar manusia D. sistem norma yang hidup dalam masyarakat

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-39

5. Pewarisan tatakrama dapat dikatakan sebagai pewarisan dari generasi ke generasi yang sifatnya memaksa, karena …. A. orang tua, guru, dan warga masyarakat lainnya cenderung mengharuskan anak mengikuti tatakrama B. sebagai norma, tatakrama sudah ada sebelum seseorang lahir dan diteruskan melalui sosialisasi C. tatakrama berguna untuk menciptakan keselarasan hidup bersama dalam masyarakat D. pelanggaran tatakram sering diikuti saksi sosial dari warga masyarakat yang selalu mengawasi pelaksanaannya 6. Proses belajar nilai dan norma di masyarakat agar ia dapat diterima/diakui sebagai anggota masyarakat tersebut, disebut …. A. internalisasi B. sosialisasi C. komunikasi D. sistem sosial 7. Segala sesuatu akan mempunyai daya guna fungsional dan dihargai oleh masyarakat, disebut …. A. peran sosial B. pranata sosial C. hubungan sosial D. nilai sosial 8. Setiap kali kita mandi dua kali sehari yaitu pagi dan sore, perbuatan ini termasuk norma …. A. folkways B. kaidah C. mores D. etika

8-40

Unit 8

9. Diantara pernyataan dibawah ini, manakah yang menggambarkan nilai sosial yang dianut oleh masyarakat Indonesia? A. jagung lebih bernilai dari pada nasi B. jagung dan nasi sama saja nilainya C. nasi lebih bernilai dari pada jagung D. nasi dan jagung sulit untuk ditentukan nilainya 10. Urutan norma yang mengatur kehidupan masyarakat ditinjau dari segi sanksi (hukum) dari yang terlemah sampai dengan yang terkuat adalah …. A. folkways- tata krama – hukum – mores B. folkways- tata karma – mores - hukum C. mores – tata karma – folkways –hukum D. tata krama – folkways – mores – hukum

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat pada akhir unit ini. Hitunglah jawaban yang benar.kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap bahan ajar subunit 2. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan: 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih Anda dapat meneruskan dengan bahan ajar unit berikutnya. Bagus! Jika masih dibawah 80%, Anda harus mengulangi materi bahan ajar sub unit 8.2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-41

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1 1. D = individu yang tidak dapat dibagi-bagi 2. B = kepribadian 3. A = alloplastis 4. B = autoplastis 5. B = interaksi orang-orang yang mempunyai kedudukan yang sama 6. D = accommodation 7. C = evolusi 8. D = anggota masyarakat mempunyai akal dan daya kreatif tinggi 9. B = kontak dengan budaya lain 10. A = identifikasi Tes Formatif 2 1. C = ingin mengembangkan keturunan 2. D = dapat hidup layak karena orang lain 3. D = mempelajari norma dan kebudayaan 4. C = pola-pola kelakuan sebagai hasil interaksi antar manusia 5. B = sebagai norma, tatakrama sudah ada sebelum seseorang lahir dan diteruskan melalui sosialisasi 6. B = sosialisasi 7. D = nilai sosial 8. A = folkways 9. C = nasi lebih benilai dari pada jagung 10. B = folkways- tata karma – mores - hukum

8-42

Unit 8

Daftar Pustaka
Bellen, dkk (1990). Materi Pokok Pendidikan IPS I. Jakarta: Dikti Doyle Pal Johnson (1986). Tori Soilogi Klasik dan Modern (Terjemahan: Robert Lawang) Jakarta: PT Gramedia. Gillin. Dkk. (1954). Cultura Sociologi. New York: The Macmillan Company Koentjaraningrat. (2000). Kebudayaan Mentalitas dan Pembangunan. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. ---------------.(1971). Manusia dan Kebudayaan di Indonesia. Jakarta: Djambatan. ---------------. (1964). Masyarakat Desa di Indonesia Masa Ini. Jakarta: Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. Margaret M. Poloma. (1999). Sosiologi Kontemporer. Jakarta: Depdikbud Nursid Sumaatmadja. (1990). Metodologi Pengajaran Ilmu Pengetahuan Sosial. Bandung: penerbit Alumni Selo Soemardjan. (1991). Perubahan Sosial di Yogyakarta. Yogyakarta: Gajah Mada University Press. Soerjono Soekanto. (1990). Sosiologi Suatu Pengantar. Jakarta : PT Raja Grafindo Persada. ---------------. (1983). Teori Sosiologi Tentang Perubahan Sosial. Jakarta: Ghalia Indonesia Tri Widiarto. (2004). Lintas Budaya Indonesia. Salatiga: Widya Sari Press. Zamroni. (1992). Pengantar Pengembangan teori Sosial. Yogyakarta: PT Tiara Wacana

Pengembangan Pendidikan IPS SD

8-43

Glosarium
Adjustable Akulturasi : : menyesuaikan diri proses percampuran dua kebudayaan atau lebih yang saling bertemu dan saling mempengaruhi. Contoh: candi adalah hasil akulturasi kebudayaan Indonesia dan India berprasangka; sebelum kita mngetahui keadaan sebenarnya kita tidak boleh apriori penyesuaian/peleburan sifat-sifat asli yang dimiliki dengan sifat-sifat lingkungan sekitar bersifat asosiasi; perkumpulan orang yang mempunyai kepentingan bersama menyatu dalam dirinya bersifat merusak, memusnahkan, menghancurkan proses penyebaran unsure-unsur kebudayaan dari individu ke individu lain, dari masyarakat satu ke masyarakat lain. keadaan tanpa aturan/kacau karena adanya perubahan pada lembaga tertentu. tidak dapat/gagal menyesuaikan diri hubungan perkawinan sedarah; perbuatan/berzina dengan sesaudara penemuan baru yang berbeda dengan yang sudah ada atau yang sudah dikenal sebelumnya (gagasan, metode, alat) hubungan sosial yang dinamis antara orang perseorangan, antara perseorangan dengan keompok, antara kelompok dengan kelompok. himpunan berbagai peraturan menjadi undang-undang sistem yang hanya memperbolehkan seorang laki-laki mempunyai satu istri pada jangka waktu tertentu pedoman sistem perkawinan yang salah satu pihak memiliki/mengawini beberapa lawan jenisnya pada waktu yang bersamaan wibawa berkenaan dengan prestasi atau kemampuan seseorang memenuhi kebutuhan sendiri kebencian terhadap barang atau orang asing; ketidaksukaan terhadap semua yang berbau asing

Apriori Asimilasi Asosiatif Built in Destruktif Difusi Disorganiasi Inadjustable Incest Inovasi Interaksi

: : : : : : : : : : :

Kodifikasi Monogami Patokan Poligami Prstise Self supporting Xenophobia

: : : : : : :

8-44

Unit 8

Unit

9

SALING KETERGANTUNGAN ANTARA MANUSIA DENGAN LINGKUNGAN DAN PENGARUHNYA TERHADAP KEHIDUPAN
Hidayati Pendahuluan
Bahan ajar ini merupakan unit ke sembilan yang terdiri dari dua sub unit yaitu: 1. Sub unit 9.1, yang menguraikan tentang: a. saling ketergantungan antara manusia dan lingkungan, b. dampak perubahan lingkungan terhadap kehidupan manusia, dan c. pengelolaan lingkungan. 2. Sub unit 9.2 menguraikan tentang: a. pengelolaan dan pendayagunaan sumber daya alam serta lingkungan hidup, b. permasalahan lingkungan hidup, dan c. pengelolaan sumber daya alam secara bijaksana. Sumber daya alam dapat meningkatkan taraf hidup manusia apabila pengelolaan lingkungan dilakukan secara optimal tanpa merusak kelestarian lingkungan. Semakin banyak sumber daya alam yang tersedia dan dapat dimanfaatkan, akan semakin meningkat taraf hidup manusia. Tetapi tidak menutup kemungkinan dengan memanfaatkan sumber daya alam tersebut akan menimbulkan permasalahan lingkungan yang merugikan kehidupan manusia. Oleh karena itu antara manfaat dan dampak yang akan terjadi harus diperhitungkan sebaik-baiknya. Pembahasan materi ini menerapkan pendekatan antar disiplin yang mengintegrasikan ilmu pengetahuan sosial dengan pendekatan wawasan dan kesadaran lingkungan. Adapun media yang digunakan adalah bahan ajar cetak dan

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9-1

non cetak (Web). Oleh karena itu Anda diharapkan untuk mengakses materi yang berkaitan dengan masalah lingkungan dari internet. Setelah menyelesaikan materi sajian pada bahan ajar unit-9, Anda diharapkan dapat: 1. menjelaskan bahwa dalam kenyataannya antara manusia dengan lingkungan alam terjadi saling ketergantungan, 2. mengidentifikasi dampak perubahan lingkungan terhadap kehidupan manusia, 3. menjelaskan bagaimana pengelolaan lingkungan yang baik, 4. menjelaskan pendayagunaan sumber daya alam untuk lingkungan hidup, 5. mengidentifikasi tentang permasalahan lingkungan hidup, dan 6. mengidentifikasi cara-cara mengelola sumber daya alam secara bijaksana. Untuk membantu Anda dalam menguasai bahan ajar ini maka materi akan disajikan pembahasan hal-hal pokok, sebagai berikut: 1. Manusia dan lingkungannya 2. Dampak perubahan lingkungan terhadap kehidupan manusia 3. Pengelolaan lingkungan 4. Pendayagunaan sumber daya alam dan lingkungan hidup 5. Permasalahan lingkungan hidup 6. Mengelola sumber daya alam secara bijaksana Ikutilah petunjuk belajar berikut ini agar Anda dapat lebih mudah memahami materi unit-9: 1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan, pahami betul isinya, apa tujuan mempelajari unit ini, dan bagaimana cara mempelajarinya. 2. Bacalah bagian demi bagian dan temukan kata kunci, kemudian berilah tanda atau digaris bawahi. 3. Pahami pengertian demi pengertian dari materi unit ini melaui pemahaman sendiri atau diskusi dengan teman sejawat. 4. Mantapkan pemahaman Anda melalui diskusi dengan teman atau tutor pada waktu tutorial tatap muka.

9-2

Unit 9

Subunit 1 Saling Ketergantungan Manusia dan Lingkungannya
Manusia dan Lingkungannya
Manusia bersama-sama dengan mahkluk hidup lainnya senantiasa berinteraksi dengan lingkungannya. Kehidupan manusia sangat tergantung pada keadaan tumbuh-tumbuhan, binatang, dan lingkungan fisik yang ada disekitarnya. Lingkungan hidup mencakup bentangan alam yang sangat luas, termasuk juga yang tidak dapat dilihat. Menurut UU No. 4 tahun 1982 atau UU No. 23 tahun 1997, lingkungan hidup adalah suatu kesatuan ruang yang terdiri dari benda, daya, keadaan, makhluk hidup, termasuk didalamnya manusia dan perilakunya yang mempengaruhi kelangsungan hidup dan kesejahteraan manusia dan makhluk hidup lainnya. Kelompok benda dan daya dikategorikan kepada kelompok komponen fisik, makhluk hidup yang terdiri dari satwa dan tumbuhan termasuk komponen biotis, sedangkan manusia termasuk komponen sosial, ekonomi, budaya, dan kesehatan masyarakat. Sedangkan menurut Emil Salim (tokoh pelestarian lingkungan), menyatakan bahwa lingkungan hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda, termasuk didalamnya manusia dan perilakunya, yang mempengaruhi kelangsungan kehidupan dan kesejahteraan manusia serta mahkluk hidup lainnya. Dengan demikian yang dimaksud lingkungan hidup adalah mencakup semua benda hidup dan tidak hidup serta kondisi-kondisi yang ada dalam ruang yang ia tempati. Manusia sebagai salah satu penghuni alam, dengan alam sekitarnya merupakan kesatuan yang tidak dapat dipisahkan. Manusia hidup bersama lingkungannya, manusia dituntut memenuhi kebutuhan pangan, sandang, dan papan. Manusia selalu ingin meningkatkan kesejahteraan dan kemakmuran hidupnya dengan memanfaatkan lingkungan hidupnya. Manusia dengan akal budi dan pengetahuannya memanfaatkan lingkungan alam untuk kesejahteraan hidupnya. Bahkan sekarang terjadi perubahan perilaku manusia terhadap lingkungan alam yaitu manusia yang dahulu berada dalam hubungan “dikuasai” alam, sekarang berbalik menjadi manusia “menguasai” alam. Dalam pandangan manusia, alam
Pengembangan Pendidikan IPS SD

9-3

menjadi obyek dan manusia sebagai subyek atau dengan kata lain muncul “manusia sentris”. Maksudnya alam menjadi obyek yang harus dan dapat dieksploitasi untuk keperluan manusia. Pemikiran di atas sejalan dengan pemikiran geografi, bahwa manusia secara aktif merupakan faktor dominan yang mampu memanipulasi dan memodifikasi habitatnya (lingkungan sekitarnya). Walau demikian kita tidak dapat terlepas dari pengaruh lingkungan alam. Sebagai contoh, dewasa ini banyak diciptakan teknik-teknik baru yang digunakan manusia untuk mengontrol alam serta meningkatkan kesejahteraan hidupnya di masa mendatang. Misalnya, penggunaan tenaga matahari atau nuklir, penambangan bahan tambang di dasar laut, pembuatan hujan buatan, penyulingan air laut untuk irigasi, dan berbagai penemuan lainnya yang membebaskan kita dari tirani kekuatan alam. Nampaknya penaklukan manusia terhadap alam yang tidak memperhatikan kelestarian lingkungan akan menimbulkan malapetaka bagi kelangsungan hidup manusia. Kita masih terikat oleh campur tangan manusia yang tidak arif dalam mengelola lingkungan, sehingga mengakibatkan erosi tanah, penipisan lapisan tanah, kelangkaan mineral, polusi (udara, tanah, dan air) yang tidak terkontrol dan mengakibatkan kemerosotan bahkan kerusakan lingkungan di masa mendatang. Hal ini sejalan dengan apa yang dikatakan oleh Lester Brown (seorang environmentalis), bahwa persediaan yang esensial dari sumber-sumber yang dapat diperbaharui telah merosot dan teknologi yang adapun tidak akan mampu mengembalikan pada keadaan semula. Selanjutnya ia menunjukkan bukti-bukti tentang terjadinya kemerosotan alam, bahwa di banyak negara di dunia, hutan, padang rumput, dan perikanan telah dimanfaatkan secara berlebihan, sehingga sulit untuk dikembalikan seperti keadaan semula. Walaupun sudah ada revolusi penghijauan, namun kenyataannya stok hasil padi-padian masih rendah.

Masyarakat dan Kebudayaan
Suatu masyarakat adalah suatu organisasi kelompok manusia secara individu yang memiliki kebudayaan, dengan kata lain kebudayaan dimiliki oleh setiap masyarakat. Selo Sumarjan dan Sulaiman Sumardi (1964:113) merumuskan kebudayaan sebagai semua hasil karya, rasa, dan cipta masyarakat untuk mengatur masalahmasalah kemasyarakatan menghasilkan teknologi dan kebudayaan kebendaan yang
9-4
Unit 9

diperlukan oleh manusia untuk menguasai alam sekitarnya, agar hasilnya dapat diabdikan untuk kepentingan masyarakat. Apabila dianalisis, manusia sebenarnya mempunyai segi materiil dan segi spirituil dalam kehidupannya. Segi materiil mengandung karya, yaitu kemampuan manusia untuk menghasilkan benda-benda. Segi spirituil, manusia mengandung cipta yang menghasilkan pengetahuan; karsa menghasilkan kaidah, kepercayaan, kesusilaan, kesopanan, hukum; rasa menghasilkan keindahan. Manusia berusaha mendapatkan ilmu pengetahuan melalui logika, menyerasikan perilaku terhadap kaidah-kaidah yang meliputi etika dan mendapatkan keindahan melalui estetika.

Fungsi Kebudayaan bagi Masyarakat
1. Untuk Melindungi Diri Terhadap Alam Kebudayaan mempunyai fungsi yang sangat besar bagi manusia dan masyarakat. Berbagai kekuatan yang harus dihadapai masyarakat dan anggota-anggotanya seperti, kekuatan alam maupun kekuatan-kekuatan lainnya yang tidak selalu baik baginya di dalam masyarakat itu sendiri. Selain itu masyarakat memerlukan pula kepuasan baik material maupun spiritual. Kebutuhan-kebutuhan masyarakat tersebut sebagian besar dipenuhi oleh kebudayaan yang bersumber pada masyarakat itu sendiri. Hasil karya masyarakat melahirkan teknologi atau kebudayaan kebendaan yang mempunyai kegunaan dalam melindungi masyarakat terhadap lingkungannya. Di dalam melindungi diri terhadap lingkungan alam, pada mulanya manusia bersikap menyerah. Taraf ini dapat dijumpai pada masyarakat yang sampai saat ini masih rendah tingkat kebudayaannya, seperti suku Kubu yang tinggal di pedalaman daerah Jambi, taraf teknologi mereka belum mencapai tingkatan manusia memanfaatkan dan menguasai lingkungan alamnya. Berbeda dengan keadaan masyarakat yang sudah kompleks dan taraf kebudayaanya lebih tinggi. Teknologi akan memberikan kemungkinankemungkinan yang sangat luas untuk memanfaatkan hasil-hasil alam dan apabila mungkin menguasai alam. Perkembangan teknologi di negara Amerika Serikat, Perancis, Jerman, Jepang merupakan beberapa contoh di mana masyarakatnya tidak lagi pasif menghadapi tantangan lingkungan alam.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9-5

2. Mengatur Hubungan Antar Manusia Karsa masyarakat, mengahasilkan norma dan nilai-nilai sosial yng sangat penting untuk mengadakan tata tertib dalam pergaulan masyarakat. Karsa merupakan usaha manusia untuk melindungi diri terhadap kekuatankekuatan di dalam masyarakat yang tidak selamanya baik. Untuk mengahadapinya masyarakat menciptakan kaidah-kaidah yang pada hakikatnya merupakan petunjuk-petunjuk tentang bagaimana manusia harus bertindak dan berperilaku dalam pergaulan hidup di masyarakat. Kebudayaan mengatur agar manusia dapat mengerti bagaimana seharusnya bertindak, berbuat, menentukan sikapnya kalau mereka berhubungan dengan orang lain. Apabila manusia hidup sendiri, maka tidak akan ada manusia lain yang merasa terganggu oleh tindakan-tindakannya. Ia akan selalu menciptakan kebiasaan bagi dirinya sendiri. Kebiasaan, merupakan suatu perilaku pribadi, artinya bahwa kebiasaan seseorang itu berbeda dengan kebiasaan orang lain. Misalnya kebiasaan membaca koran setiap pagi, kebiasaan ini berbeda dengan orang lain yang setiap pagi harus minum teh atau kopi. Jadi setiap orang akan membentuk kebiasaan khusus bagi dirinya sendiri. Kebiasaan tersebut menunjuk pada suatu gejala bahwa seseorang di dalam tindakan-tindakannya selalu ingin melakukan yang teratur baginya. Kebiasaan-kebiasaan yang baik akan diakui dan dilakukan oleh orang lain, bahkan begitu mendalamnya pengakuan atas kebiasaan seseorang, sehingga dijadikan patokan bahkan mungkin dijadikan norma, atau kaidah. Kaidah yang timbul dari masyarakat sesuai dengan kebutuhannya di suatu saat, disebut adat istiadat atau custom (Suerjono Soekanto, 1990:1996). Adat istiadat berbeda di satu tempat dengan tempat lain, demikian pula adat istiadat di satu tempat berbeda menurut waktunya. Adat istiadat, yang mempunyai akibat hukum disebut “hukum adat”. Namun adat istiadat juga mempunyai akibat-akibatnya jika dilanggar oleh anggota masyarakat dimana adat istiadat tersebut berlaku. Misalnya adat istiadat perkawinan di Yogyakarta, adat menetapkan bahwa prialah yang melakukan peminangan terhadap gadis. Adat istiadat ini tidak tertulis dan dipelihara secara turun temurun. Di samping adat istiadat, ada kaidah-kaidah yang dinamakan peraturan (hukum), yang sengaja dibuat dan mempunyai sanksi tegas. Peraturan

9-6

Unit 9

bertujuan membawa keserasian dan memperhatikan hal-hal yang bersangkut paut dengan keadaan lahiriah maupun batiniah manusia. Peraturan (hukum) dibuat oleh negara atau badan-badan negara yang diberi wewenang, seperti MPR, DPR, dan sebagainya. Peraturan ada yang bersifat tertulis dan tidak tertulis, hukum yang tidak tertulis disebut hukum adat. Peraturan tertulis sifatnya kaku dan biasanya kurang dapat mengikuti perkembangan dan kebutuhan-kebutuhan masyarakat. Di dalam setiap masyarakat terdapat pola perilaku (pattern of behavior). Pola perilaku merupakan cara-cara masyarakat bertindak atau berkelakuan sama dan harus diikuti oleh semua anggota masyarakat tersebut. Setiap manusia dalam masyarakat selalu mengikuti pola-pola perilaku masyarakat tersebut. Selain dipengaruhi oleh tindakan bersama, pola-pola perilaku masyarakat sangat dipengaruhi kebudayaan masyarakatnya. Pola perilaku berbeda dengan kebiasaan, kebiasaan merupakan cara bertindak seseorang anggota masyarakat yang kemudian diakui dan mungkin diikuti oleh orang lain. Pola perilaku dan norma-norma yang dilakukan dan dilaksanakan pada khususnya apabila berhubungan dengan orang lain, disebut social organization. Sedangkan kebiasaan, tidak perlu dilakukan seseorang di dalam hubungannya dengan orang lain. Khususnya dalam mengatur hubungan antar manusia, kebudayaan dinamakan pula struktur normatif atau designs for living yaitu garis-garis atau petunjuk dalam hidup. Artinya, kebudayaan adalah suatu garis-garis pokok tentang perilaku atau blueprint for behavior, yang menetapkan peratura-peraturan tentang apa yang harus dilakukan, apa yang seharusnya dilakukan dan apa yang dilarang (Koentjaraningrat: 1990). Unsur-unsur normatif yang merupakan bagian dari kebudayaan adalah sebagai berikut: a. Unsur-unsur yang menyangkut penilaian (valuational elements), misalnya apa yang baik dan buruk, apa yang menyenangkan dan tidak menyenangkan, apa yang sesuai dengan keinginan dan apa yang tidak sesuai dengan keinginan. b. Unsur-unsur yang berhubungan dengan apa yang seharusnya (prescriptive elements), misalnya bagaimana orang harus berperilaku c. Unsur-unsur yang menyangkut kepercayaan (cognitive elements), misalnya harus mengadakan upacara adat pada saat kelahiran, perkawinan dan sebagainya.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9-7

Jadi kaidah-kaidah kebudayaan adalah peraturan tentang tingkah laku atau tindakan yang harus dilakukan dalam suatu keadaan tertentu. Berlakunya kaidah dalam suatu kelompok manusia tergantung pada kekuatan kaidah tersebut sebagai petunjuk tentang bagaimana seseorang harus berperilaku. Artinya sampai seberapa jauh kaidah-kaidah tersebut diterima oleh anggota kelompok, sebagai petunjuk perilaku yang pantas. 3. Sebagai Wadah Segenap Perasaan Manusia. Apabila manusia dapat mempertahankan diri dan menyesuaikan diri dengan alam, dan dapat hidup dengan manusia-manusia lain dengan damai, maka timbullah keinginan manusia untuk menciptakan sesuatu untuk menyatakan perasaan dan keinginannya kepada orang lain hal mana juga merupakan fungsi kebudayaan. Misalnya kesenian yang dapat berwujud seni suara, seni musik, seni tari, seni lukis, dan sebagainya. Hal ini bertujuan untuk mengatur hubungan antar manusia untuk mewujudkan perasaan-perasaan seseorang.

Perubahan Lingkungan dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Manusia
Salah satu implikasi perubahan lingkungan atau langkanya sumberdaya adalah meningkatnya konflik antar manusia. Sebagaimana dijelaskan oleh Homer-Dixon, dkk (Bruce Mitchell, 2003:913), bahwa kegiatan manusia dapat menyebabkan kerusakan lingkungan atau kelangkaan sumberdaya dalam tiga cara. 1. Pertama, kegiatan manusia dapat menyebabkan penurunan jumlah dan kualitas sumber daya, terutama jika sumber daya dieksploitasi dengan tingkat kecepatan yang melebihi daya pulihnya. Dikatakan bahwa manusia hidup lebih banyak mengorbankan sumberdaya alam dari pada untuk kepentingan sumberdaya tersebut. Dalam beberapa kasus, terutama dalam pemanfaatan sumberdaya yang tidak dapat diperbaharui (non-renewable), seperti minyak bumi, gas, logam, dan perak. Sumberdaya alam tersebut terbaharui oleh proses geologi dan bukan oleh proses siklus manusia. Meskipun demikian sumberdaya alam yang dapat diperbaharui (renewable) sepert, permukaaan tanah, hutan atau satwa liar dapat juga mengalami penurunan, terutama jika dalam pengguanannya melebihi kapasitas pemulihannya.
9-8
Unit 9

2. Kedua, penurunan atau kelangkaan sumberdaya disebabkan oleh pertumbuhan penduduk. Dengan bertambahnya penduduk, tanah dan air yang jumlahnya tetap sama sudah barang tentu dimanfaatkan oleh banyak orang, berarti jumlah/jatah pemakaian air dan tanah per orang semakin berkurang. 3. Ketiga, akses terhadap lingkungan dan sumberdaya alam yang tidak seimbang juga akan menyebabkan berbagai persoalan. Akses yang tidak seimbang tersebut biasanya disebabkan oleh pranata hukum atau hak kepemilikan yang terkonsentrasi kepada sekelompok kecil masyarakat, sehingga menyebabkan kelangkaan bagi kelompok lain. Ketiga faktor kegiatan manusia tersebut dapat menyebabkan kelangkaan atau penurunan sumber daya, yang kemudian akan memicu banyak akibat lagi. Memburuknya kondisi lingkungan dapat menyebabkan manusia pindah tempat atau terpaksa dipindahkan dari satu daerah ke daerah lain, dan meraka dapat disebut “pengungsi lingkungan”. Kejadian tersebut dapat memicu tumbuhnya konflik etnis, ketika satu kelompok beranggapan bahwa kelompok lain mengontrol pemakaian sumberdaya secara tidak proporsional. Konflik tersebut mungkin akan menjadi semakin besar pada dekade mendatang, khususnya di negara miskin, di mana kelangkaan sumber air, hutan, dan lahan yang subur, dikombinasikan dengan pertumbuhan penduduk yang cepat akan mengakibatkan situasi yang semakin buruk. Seperti kasus “Minamata” di Jepang yang terjadi tahun 1956, bahwa dampak negatif yang ditimbulkan oleh pabrik pupuk Chisso telah mencemari Teluk Minamata. Peristiwa ini diawali ketika pada suatu hari bulan Mei 1956 ada empat warga kota kecil di pantai barat Pulau Kyushu Jepang bagian Selatan dilarikan ke rumah sakit. Keempat pasien tersebut memperlihatkan gejala penyakit sama, yaitu kepala pusing, tangan dan kaki kesemutan disertai gemetaran, suhu badan tinggi, setelah koma akhirnya meninggal. Yang sangat mengejutkan dalam waktu singkat 17 orang meninggal dunia setelah menderita gejala yang sama. Peristiwa tragis yang terjadi di Minamata tersebut baru diketahui setelah dilakukan penelitian selama dua tahun. Hasil penelitian menyatakan bahwa limbah air raksa yang bertahun-tahun dibuang oleh pabrik Chisso tersebut telah mencemari perairan teluk Minamata. Ikan-ikan yang mengandung air raksa tersebut menjadi santapan sehari-hari penduduk. Mereka tidak sadar telah tercemar air raksa dalam kadar yang membahayakan. Jiwa mereka. Teluk Minamata diperkirakan tercemar oleh 70 hingga 150 ton limbah yang mengandung air raksa. Karena penanganan yang lambat tahun 1965 gejala itu meluas sampai ke wilayah Niigata, tetangga Minamata.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

9-9

Penemuan tersebut mengegerkan Jepang sehingga mengundang aksi protes berkepanjangan terhadap industri yang dituding sebagai sumber pencemaran. Akhirnya 12 tahun kemudian setelah melalui perjuangan gigih, pemerintah secara resmi mengakui bahwa minamatabyo (penyakit Minamata), merupakan akibat perusakan lingkungan. Tidak hanya itu sepuluh tahun kemudian diputuskan setiap bulan Chisso wajib membayar kompensasi kepada penderita penyakit minamata sebesar 900 juta yen (setara dengan Rp 7 miliar, menurut hitungan tahun 1978). Menurut catatan resmi badan lingkungan Jepang menyebutkan bahwa dampak negatif yang diakibatkan Chisso ini hingga tahun 1990 korban cemaran air raksa telah mencapai 2.239 orang meninggal. Bahkan angka tidak resmi diperkirakan lebih banyak hingga sepuluh kali lipat dari angka resmi tersebut. Tahun 2004 trauma tragedi Minamata menjalar sampai ke perairan Minahasa di Sulawesi Utara. Masyarakat Teluk Buyat telah menuduh perusahaan pertambangan PT Newmont Minahasa Raya sebagai penyebar penyakit. Setelah dilakukan penelitian oleh Depkes dan Universitas Indonesia ternyata hasilnya positif, bahwa warga Buyat telah terkontaminasi logam berat, dengan total kadar air raksa dalam darahnya melebihi batas normal rata-rata 8 mikrogram per liter. Hasil analisis dari empat orang korban menunjukkan bahwa sample darah korban pertama menunjukkan total kadar air raksa 23,90 g/l, korban kedua 14,90 g/l, korban ketiga 22,50 g/l. Bagaimana air raksa dapat sampai bersarang di dalam tubuh manusia? Secara sederhana dapat dijelaskan bahwa air raksa yang masuk ke dalam perairan dengan mudah terikat dengan unsur kimia klor pada air laut. Ikatan dengan ion klor membentuk merkuri anorganik (HgCl) dengan mudah masuk ke dalam plankton dan dapat berpindah ke biota laut lain, kemudian mengalami perubahan oleh mikro organisme menjadi merkuri organik dalam sediment di dasar laut. Sifat merkuri organik yang dapat terakumulasi di dalam tubuh makhluk hidup itulah yang membawa penyakit. Dampak yang terlihat seperti pada kasus Minamata dapat terjadi apabila dosis efektif dalam tubuh manusia sudah tercapai. Mengacu pada standar International Progamme on Chemical Safety (IPCS) dan PBB, bahwa batas ambang terjadinya gejala penyakit minamata pada manusia adalah 200 – 500 g/l (pbb) konsentrasi total air raksa dalam darah dan 50 – 125 g/g (ppm) konsentrasi total air raksa dalam rambut. Dampak penyakit minamata adalah indra perasa dan pencium tidak berfungsi, penderita mudah lelah dan sering sakit kepala. Pada tingkat yang lebih berat penderita tidak lagi dapat mengendalikan gerakan tangan dan kaki, daya pandang

9 - 10

Unit 9

menyempit, tuli, dan sulit berbicara. Lebih gawat lagi dapat merusak kode genetika, sehingga bayi-bayi yang dilahirkan dari penderita minamata akan cacat bawaan. Dampak air raksa yang lebih kejam adalah arsenic dan sianida yang menimbulkan efek toksologi. Orang yang keracunan arsenik kronik akan mengalami mual dan muntah, penurunan produksi sel darah merah dan putih, gangguan pada irama jantung, kerusakan pada pembuluh darah, rasa nyeri seperti tertusuk duri pada tangan dan kaki, warna kulit gelap, kanker (kulit, paru-paru, ginjal) dan kontak kulit mengekibatkan kemerahan dan pembengkaan. Pada tahap akut, penderita sakit tenggorokan dan iritasi paru-paru yang akhirnya menghadapi kematian. Sedangkan orang yang keracunan sianida kronik, mengakibatkan penderita kesulitan bernafas, nyeri jantung, sakit kepala, gangguan peredaran darah. Kemudian rasa lemah pada jari kaki dan tangan, kesulitan berjalan, gangguan penglihatan dan pendengaran, dan kontak kulit mengakibatkan iritasi, gatal-gatal. Penderita akut akan mengalami gangguan otak, jantung, koma, pernafasan berat dan tersengal-sengal, kejang, kehilangan kesadaran, dan akhirnya meninggal. Berbagai kasus pencemaran lingkungan yang merenggut nyawa manusia sebagai akibat limbah beracun dari industri mengingatkan kita pada peristiwa tragedy Love Canal di Amerika Serikat tahun 1976 atau tragedi Bhopal di India pada tahun 1984. Tragedi minamata di Jepang merupakan pelajaran berharga bagi Indonesia agar tidak memperlakukan lingkungan seenaknya demi investasi, apalagi sekadar mengharapkan keuntungan bagi kalangan elite. Dari tragedi minamata kita dapat memetik pelajaran bahwa manusia tidak hanya pelaku kejahatan terhadap alam, tetapi sekaligus menjadikan manusia sebagai korbannya. Oleh karena itu seharusnya perusahaan-perusahaan memperhatikan cara membuang limbah dari produknya. Mereka itu seharusnya memikirkan ketentuan trilogi dan melakukannya secara ramah lingkungan, yaitu produksi, penggunaan, dan pembuangan. Dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin cepat, pertumbuhan ekonomi di berbagai negara mengakibatkan berbagai pemborosan sumberdaya alam yang mengakibatkan kemerosotan kualitas lingkungan. Akibatnya biaya yang seharusnya dipikul oleh suatu kegiatan tertentu atau institusi tertentu, ditimpakan kepada pihak lain yang tidak mengambil keuntungan sedikitpun, tetapi justru harus menerima dampak negatifnya, seperti pembangunan pabrik kimia, otomotif, tekstil, dan sebagainya yang merupakan milik umum. Sebagai contoh, pembuangan limbah pabrik ke sungai, akibatnya harus dipikul oleh masyarakat umum terutama yang mempunyai kepentingan pada sungai
Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 11

tersebut. Berbagai emisi (limbah berupa gas) telah mencemari udara yang menjadi milik umum, padahal ini merupakan bagian vital dari kehidupan. Semua hal tersebut di atas tidak lain sebagai akibat adanya gejala krisis kemunduran kearifan manusia dalam memerlakukan lingkungan. Oleh karena itu baik secara lokal maupun global lingkungan hidup harus menanggung barbagai kemerosotan kualitas sumber daya alam maupun lingkungan. Menurut Nursid Sumaatmadja (2006), pada saat ini kemerosotan kualitas lingkungan sudah menjangkau berbagai segi kehidupan, seperti terjadinya mutasi gen, manusia terselubung, hujan asam, dampak rumah kaca, dan peningkatan penipisan lapisan ozon. Untuk lebih jelasnya akan diuraikan dibawah ini. 1. Mutasi gen manusia terselubung Perkembangan teknologi kedokteran untuk pelayanan kesehatan dengan menggunakan radiasi sinar ronzen, sinar lasser, dan getaran ultra sonic mengakibatkan terjadinya mutasi gen manusia yang terselubung yaitu makin merosotnya daya tahan manusia secara alami. Akibatnya seringkali eksistensi manusia hanya dapat dipertahankan dengan dukungan teknologi canggih dan biaya mahal. 2. Hujan asam Industri terutama industri pengecoran logam, pembangkit tenaga listrik, berbahan batu bara dan pendidih air, dalam operasinya melepaskan bertonton sulfur dioksida (SO2), nitrogen dioksida (SO2), karbon dioksida (CO2) ke udara yang enyebabkan terjadinya interaksi antara (SO2), (SO2), dan (CO2) menjadi asam sulfat(H2 SO4), sehingga air hujan berturut-turut akan mengandung asam sulfat (H2 SO4), asam nitrat (HNO3), dan asam karbonat (H2SO3). Hal ini menyebabkan timbulnya hujan dengan pH kecil dari 5,6. Air dengan keasaman seperti ini dapat merusak butir-butir clorofil pada tumbuhan yang dapat mengganggu aktivitas foto sintetsis, yang akhirnya mengganggu pertumbuhan tanaman. Air hujan seperti ini juga dapat mengakibatkan benda logam seperti jembatan dan rel kereta api, merusak bangunan dari marmer, tegel, dan beton. Pada air danau atau sungai pH nya akan menurun dan mengganggu kehidupan biota air (seperti plankton dan ikan), serta kesehatan manusia pada umumnya. 3. Dampak Rumah Kaca Dampak rumah kaca dapat terjadi karena merungkatnya lapisan gas, terutama gas CO2 yang menyelubungi bumi, gas tersebut berasal dari berbagai kegiatan
9 - 12
Unit 9

manusia, terutama pembakaran energi fosil (minyak bumi, batu bara, dan gas). Selimut gas rumah kaca ini mengakibatkan refleksi balik sinar/panas matahari membalik memantul kembali ke bumi. Akibatnya terjadi kenaikan suhu bumi atau perubahan iklim global. Menurut perkiraan dalam kurun waktu 50 tahun yang akan datang suhu bumi akan meningkat tiga derajat celcius (30 C). Hal ini akan mengakibatkan mencairnya sebagian es di kutub utara, sehingga permukaan air lautpun naik, dan berbagai kota dipinggir laut akan tenggelam. Selain itu juga terjadi hujan di pegunungan/dataran tinggi sehingga daerah rendah akan terkena banjir karena air hujan tidak dapat mengalir ke laut. Akibat selanjutnya perubahan iklim ini juga akan berpengaruh terhadap produktivitas pertanian, perikanan, dan peternakan, terutama sebagai akibat timbulnya kekeringan dan kebanjiran di berbagai tempat. 4. Lubang Lapisan Ozon Bumi kita dilapisi oleh lapisan tipis ozon (O3) pada ketinggian lebih kurang 30 m di atas permukaan bumi. Lapisan ini berfungsi sebagai penahan 99% sinar ultra violet yang dipancarkan oleh matahari. Lapisan ini mengalami keurasakan bahan kimia, seperti halon (terutama untuk pemadam kebakaran) dan CFC (Chlorfluorcarbon) yang dihasilkan oleh aerosol yang berasal dari gas penyemprot minyak wangi, mesin pendingin (refrigerator, air condicioner), dan proses pembuatan plastik atau karet busa (foam) untuk berbagai keperluan. Oleh sinar matahari yang kuat berbagai gas ini diuraikan menjadi chlorine dan chlorinemonoxide) yang mempercepat pecahnya ozon menjadi oksigen. Jika lapisan ozon mengalami kerusakan terjadi lubang-lubang, maka sinar ultra violet akan masuk langsung ke bumi. Sinar ini menyebabkan terjadinya kanker kulit, kerusakan mata/cataract, gangguan pada rantai makanan laut, dan kerusakan tanaman budidaya, serta menurunnya daya kekebalan tubuh manusia seperti penyakit AIDS.

Pengelolaan Lingkungan
Pelestarian lingkungan perlu dilakukan karena kemampuan daya dukung lingkungan hidup sangat terbatas baik secara kuantitas maupun kualitasnya. Ada dua cara yang dapat dilakukan untuk pelestarian lingkungan, yaitu dengan Undang undang No.23 tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup (PLH) dan

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 13

dilakukan secara sukarela baik oleh individu maupun kelompok masyarakat yang peduli terhadap pelestarian lingkungan. Adapun tujuan dari pedoman PLH adalah agar setiap kegiatan yang dilakukan oleh pengguna lingkungan tidak merusak lingkungan, melainkan harus berwawasan lingkungan. Pemanfaatan dan penataan lingkungan hidup merupakan upaya untuk mendayagunakan sumber daya untuk kepentingan kehidupan dan kegiatan pembangunan yang berwawasan lingkungan. Upaya pelestarian lingkungan seperti pemeliharaan, pengendalian, pengawasan, pemulihan, dan pengembangan yang biasanya dikaitkan dengan upaya pencegahan dan penanggulangan dampak yang ditimbulkan oleh kegiatan pembangunan. Pemanfaatan lingkungan oleh manusia dalam kehidupannya berpengaruh terhadap kondisi lingkungan, misalnya dalam proses pembangunan industri, komponen lingkungan tersebut akan mempunyai dampak negatif dari pembangunan tersebut. Oleh karena itu dalam pengelolaan lingkungan hidup perlu dilakukan berbagai upaya pengembangan yang berwawasan lingkungan dengan meningkatkan dampak positif dan meminimalkan dampak negatif yang ditimbulkan. Dalam pelaksanaannya pengelolaan lingkungan hidup memerlukan azas atau pedoman pelaksanaan kegiatan pembangunan berkesinambungan untuk menjamin terciptanya keselarasan hubungan antara manusia dan lingkungan hidup. Pemanfaatan sumber daya secara arif dan bijaksana merupakan dinamisasi kehidupan yang harus ditanamkan kepada anak didik kita demi kelangsungan kehidupan selanjutnya. Selain itu semua orang mempunyai hak atas lingkungan hidup yang baik dan sehat, oleh karena itu setiap orang berkewajiban memelihara lingkungan hidup dari kerusakan dan pencemaran yang merugikan kehidupan di muka bumi. Agar pelaksanaan pengelolaan lingkungan dapat berjalan dengan baik maka diperlukan acuan/perangkat yang meliputi: 1. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) 2. Upaya Pengelolaan Lingkungan ( UKL) 3. Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) Lebih jelasnya akan diuraikan satu persatu antara lain: 1. Analisis Dampak Lingkungan (AMDAL) AMDAL diberlakukan di Indonesia berdasar PP. No.51/Tahun 1993 (sebelumnya PP. No.29/Tahun 1986), sebagai realisasi pelaksanaan UU
9 - 14
Unit 9

No.4/Tahun 1982, tentang “Lingkungan Hidup” yang saat ini telah direvisi menjadi UU No.23/Tahun 1997. AMDAL merupakan instrumen pengelolaan lingkungan yang diharapkan dapat mencegah kerusakan lingkungan dan menjamin upaya-upaya konservasi. Hasil studi AMDAL merupakan bagian penting dari perencanaan pembangunan proyek, serta untuk menjamin beroperasinya proyek itu sendiri. Sebagai instrumen pengelolaan lingkungan yang bersifat preventif, AMDAL harus merupakan bagian dari proses perijinan satu proyek. Dengan cara ini proyek-proyek pembagunan dapat disaring seberapa jauh dampaknya terhadap lingkungan. Di sisi lain, studi AMDAL juga dapat memberi masukan bagi upaya-upaya untuk meningkatkan dampak positif dari proyek tersebut. Dalam PP. No.51/Tahun 1993 ditetapkan 4 jenis AMDAL, yaitu: a. AMDAL Proyek, yaitu AMDAL yang berlaku bagi satu kegiatan yang berada dalam kewenangan satu instansi sektoral. Misalnya rencana kegiatan pabrik tekstil yang mempunyai kewenangan memberikan ijin dan mengevaluasi studi AMDAL nya ada pada Departemen Perindustrian. b. AMDAL Terpadu Multisektor, adalah AMDAL yang berlaku bagi suatu rencana kegiatan pembangunan yang sifatnya terpadu, yaitu adanya keterkaitan dalam hal perencanaan, pengelolaan, dan proses produksi, serta berada dalam satu kesatuan ekosistem dan melibatkan kewenangan lebih dari satu instansi. Sebagai contoh adalah satu kesatuan kegiatan pabrik pulp dan kertas yang kegiatannya terkait dengan proyek Hutan Tanaman Industri (HTI) untuk penyediaan bahan bakunya, Pembangkit Tenaga Listrik Uap (PLTU) untuk penyediaan enerji, dan pelabuhan untuk distribusi produksinya. Di sini terlihat adanya keterlibatan lebih dari stau instansi, yaitu Departemen Perindustrian, Departemen Kehutanan, Departemen Pertambangan, dan Departemen Perhubungan. c. AMDAL Kawasan, yaitu AMDAL yang ditujukan pada satu rencana kegiatan pembangunan yang berlokasi dalam satu instansi. Contohnya adalah rencana kegiatan pembangunan kawasan industri. Dalam kasus ini masing-masing kegiatan di dalam kawasan tidak perlu lagi membuat AMDALnya, karena sudah tercakup dalam AMDAL seluruh kawasan.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 15

d. AMDAL Regional, adalah AMDAL yang diperuntukkan bagi rencana kegiatan pembangunan yang sifat kegiatannya saling terkait dalam hal perencanaan dan waktu pelaksanaan kegiatannya. AMDAL ini melibatkan kewenangan lebih dari satu instansi, berada dalam satu kesatuan ekosistem, satu rencana pengembangan wilayah sesuai dengan Rencana Umum Tata Ruang Daerah. Contoh AMDAL Regional adalah pembangunan kota-kota baru. Secara teknis instansi yang bertanggung jawab dalam merumuskan dan memantau penyusunan AMDAL di Indonesia adalah Bapedal (Badan Pengendalian Dampak Lingkungan). Bapedal, dibentuk pada tahun 1990 dengan tujuan untuk melakukan pengendalian dampak lingkungan yang meliputi pencegahan penanggulangan pencemaran dan kerusakan lingkungan, serta pemulihan kualitas lingkungan. Bapedal merupakan Lembaga Pemerintah Non Departemen yang bertanggungjawab langsung kepada presiden. Adapun tugas pokok Bapedal adalah . a. Penetapan kebijakan teknik pengendalian dampak lingkungan b. Pengembangan kelembagaan c. Pengendalian kebijakan teknis pencegahan dan penanggulangan pencemaran d. Pelaksanaan pencegahan dan penanggulangan pencemaran lingkungan e. Bimbingan teknis terhadap upaya-upaya pencegahan pencemaran f. Pengelolaan AMDAL Pada dasarnya, Bapedal diharapkan dapat berfungsi sebagaimana lembagalembaga lain di negara maju yang mempunyai kepedulian dan kekuasaan yang kuat untuk mengendalikan dampak-dampak lingkungan di Indonesia. Sebagaimana diatur dalam PP. No.51/Tahun 1993, kewenangan Bapedal juga dilimpahkan pada instansi-instansi sektoral serta Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Daerah (Bapedalda) baik Tingkat I maupun Tingkat II. Badan ini merupakan instansi pemerintah yang bertugas mengendalikan lingkungan dan mencegah atau paling tidak mengurangi dampak limbah, termasuk juga usaha melestarikan lingkungan hidup. Karena persoalan lingkungan di daerah semakin meningkat, maka peran Bapedalda ini semakin penting dan menentukan. Persoalannya adalah kapasitas kelembagaan dan sumberdaya manusia Bapedalda ini belum memadai. Hal ini sejalan dengan pendapat aktivis Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) dari Kalimantan selatan yaitu Husin Nafarin, menilai bahwa
9 - 16
Unit 9

Bapedalda tidak ubahnya seperti pemadam kebakaran, hanya bekerja jika ada musibah kebakaran. Demikian pula Bapedalda, baru turun meneliti jika ada kasus pencemaran lingkungan. Sebagai lembaga pemerintah yang menangani dampak limbah, Bapedalda hendaknya secara ketat mengawasi beroperasinya industri sehingga tidak menimbulkan pencemaran lingkungan. Badan ini hendaknya memiliki tim yang bertugas di lapangan untuk mendata dan meneliti limbah perusahaan-perusahaan. Tim ini melakukan pengawasan secara rutin ke pabrik-pabrik per bulan atau per triwulan. Setiap perusahaan yang menghasilkan limbah harus dipastikan memiliki Instalasi Pengelolaan Air Limbah (IPAL) yang dapat menetralisir kadar zat-zat peracun yang mengganggu kesehatan lingkungan. Dengan demikian Bapedalda dapat menentukan sendiri ada tidaknya pencemaran, dan tidak hanya berdasar laporan ahli pihak lain. Maka diperlukan program-program peningkatan kelembagaan dan sumberdaya manusia Bapedalda agar mereka mampu mengelola lingkungan di daetah. Dengan adanya Bapedalda maka Bapedalda pusat hanya menangani studi-studi AMDAL yang dianggap mempunyai implikasi secara nasional. Pada tahun 1999 diterbitkan lagi PP No. 27 sebagai penyempurnaan PP 51 tahun 1993. Prinsip dasar penyempurnaan ini adalah untuk memberikan kewenangan proses evaluasi AMDAL pada daerah. Materi PP.No.27/Tahun 1999, adalah diberikannya kemungkinan partisipasi masyarakat di dalam proses penyusunan AMDAL. 2. Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) UKL merupakan perangkat preventif dalam pencegahan dan penanggulangan dampak lingkungan yang merupakan dokumen yang dibuat pada tahap perencanaan suatu kegiatan pembangunan/proyek, sebagai kelengkapan untuk memperoleh perizinan. UKL dibuat untuk proyek-proyek pembangunan yang dampak penting sudah dapat diatasi dengan teknologi yang ada, serta skala kegiatannya kecil dan tidak kompleks. UKL dapat dilaksanakan jika kegiatan yang direncanakan tidak menimbulkan dampak penting. Penentuan ada tidaknya dampak penting ditentukan dengan mengacu pada Keputusan Menteri Lingkungan Hidup No. 39 tahun 1996, yang merupakan daftar yang wajib AMDAL. Selain itu ada perangkat perencanaan lingkungan yang bersifat sukarela, yaitu:
Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 17

a. Sistem Pengelolaan Lingkungan (Environmental Managemen System/ EMS), b. Audit Lingkungan (yang dituangkan dalam suatu keputusan Menteri (Kepmenlh No.42/1994), c. Ekolabel, d. Analisis Daur Hidup Produk, e. ISO 1400 (ISO = International Standard Organization), dan f. Evaluasi Lingkungan. Meskipun sifatnya sukarela tetapi dalam pelaksanaanya adalah semacam desakan atau bahkan tekanan. Sebagai contoh, jika ada salah satu produsen yang kedapatan tidak memiliki ISO 1400 atau Ekolabel, maka konsekwensinya adalah beberapa negara tertentu akan menolak hasil produksi dari produsen tersebut untuk dijual di negara yang bersangkutan. Dengan demikian kesempatan untuk menjual produk ke negara maju menjadi tertutup, sebab masalah lingkungan hidup sudah bukan persoalan satu negara saja melainkan sudah merupakan masalah dunia internasional. Oleh karena itu perusahaan-perusahaan berusaha melaksanakan Analisis Daur Hidup (ADH), dengan alasan: a. Perusahaan percaya bahwa dengan meningkatnya kesadaran lingkungan masyrakat banyak negara, penggunaan ADH merupakan promosi yang baik karena menandakan adanya produksi “bersih”. b. Dengan dikenakannya environmental labeling, ADH dapat membantu mereka untuk menghasilkan produk yng memenuhi sertifikat “hijau” atau “ramah lingkungan” berarti mendapat keuntungan promosi atau keuntungan. c. Pedoman the International Standard Organization, seprti ISO seri 14.000 akan digunakan untuk mensertifikasi perusahaan yang memenuhi persyaratan pengelolaan lingkungan. Jelas disini bahwa pengelolaan lingkungan dengan perangkat sukarela merupakan kepedulian yang tinggi dalam upaya pengelolaan lingkungan, karena datangnya dari kesadaran dan hati nurani yang memikirkan dampak negatifnya. Keuntungan dari perusahaan yang menjalani audit lingkungan dapat memperoleh peringatan dini tentang kinerjanya jika terjadi hal-hal yang dapat menimbulkan permasalahan lingkungan.

9 - 18

Unit 9

Dengan demikian kemungkinan pengaduan dari pihak lain dapat dihindari. Selain itu dengan secara kontinyu melakukan pengecekan terhadap kinerja perusahaan sehingga akriditasi perusahaan menjadi lebih tinggi dan kemungkinan untuk menjalin hubungan atau menyelesaikan masalah dengan pihak lain seperti, konsumen, dan lembaga swadaya masyarakat akan lebih mudah. 3. Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) Perubahan lingkungan yang disebabkan oleh pembangunan, baik yang direncanakan maupun tidak direncanakan, tidak akan menurunkan atau menghapus kemampuan lingkungan untuk mendukung kehidupan kita pada tingkat kualitas hidup yang lebih tinggi. Untuk mencapai tujuan tersebut maka hasil AMDAL harus berupa rencana pengelolaan lingkungan. Rencana pengelolaan lingkungan terdiri dari: rencana penanganan dampak dan rencana pemantauan dampak. Antara rencana penanganan dampak dengan rencana pemantauan dampak merupakan bagian integral dalam pengelolaan lingkungan. Adapun tujuan penanganan adalah untuk memperbesar dampak positif dan memperkecil dampak negatif. Dengan demikian manfaat yang didapat dari perusahaan menjadi lebih diperbesar. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penanganan dampak lingkungan: 1. Penanganan dampak harus mempertimbangkan lingkungan. Banyak orang tidak menyadari bahwa suatu hal yang diperoleh secara gratis, melainkan selalu ada biayanya. Misalnya pemasangan alat pembersih belerang pada sebuah PLTU yang menggunakan bahan bakar batu bara dapat menyebabkan pencemaran air, apabila belerang yang menempel di alat pembersih tidak diperlakukan dengan baik. 2. Beberapa jenis dampak hanya memerlukan cara penanganan yang sederhana dan dampaknya sangatlah kecil terhadap lingkungan sehingga penanganannya dapat diabaikan dan dapat dilakukan secara khusus. Misalnya dampak debu terhadap kesehatan karyawan dapat ditangani dengan menggunakan masker, begitu juga dampak konversi hutan menjadi lahan pertanian terhadap erosi dapat dikurangi dengan membuat sengkedan dan penanaman pohon dengan garis kontur. Akan tetapi ada jenis dampak yang perlu penanganan khusus karena mempunyai dampak yang lebih besar terhadap lingkungan dan bersifat
Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 19

lintas sektoral. Maka penanganannya dalam konteks pengelolaan lingkungan daerah proyek, misalnya pemukiman kembali orang yang tergusur oleh proyek pembangunan. Dengan demikian penanganan dampak merupakan bagian integral rencana pengelolaan lingkungan. 3. Penanganan dampak dimulai dari pemilihan alternatif proyek. Pemilihan alternatif perlu juga memperhatikan ketidakpastian. Pada umumnya preferensi penelitian diberikan pada alternatif yang tidak atau sedikit mempunyai dampak negatif dengan tingkat tinggi. Pertimbangan lain apakah tersedia teknologi untuk menangani dampak tersebut, jika belum tersedia maka alternatif tersebut kita eliminasi. 4. Penanganan dampak memerlukan biaya, yang harus diperhitungkan dalam anggaran belanja, sehingga hasil akhir perhitungan biaya/manfaat ekonomi masih tetap menguntungkan. 5. Penanganan dampak positif. Pemrakarsa sering tidak tertarik untuk memanfaatkan dampak positif. Hal ini disebabkan oleh beberapa hal antara lain: a. terbatasnya anggaran belanja dan dampak poitif itu terletak di luar bidang minat, usaha, atau tugas pemrakarsa; dan b. dampak positif digunakan sebagai sarana untuk menangani dampak negatif sehingga pemrakarsa akan berminat pada dampak positif tersebut. Masalah lingkungan hidup telah mendapat perhatian yang luas di berbagai negara, yaitu setelah diselenggarakan Konferensi Lingkungan Hidup Dunia di Stockholm pada tahu 1972. Adapun hasil konferensi tersebut adalah menetapkan sebuah lembaga yang menangani masalah lingkungan hidup, yaitu United Nations Environtmental Programme (UNEP). Konferensi Stockholm ini merupakan awal kesadaran masyarakat dunia terhadap masalah lingkungan hidup, sehingga penanganannya telah banyak dilakukan oleh masing-masing negara maupun kerjasama antar negara. Namun fakta menunjukkan bahwa masih terjadi kemerosotan kondisi fisik bumi yang ditandai dengan meningkatnya konsentrasi karbon dioksida (CO2) di atmosfir sebanyalk 9%, semakin menipisnya lapisan ozon di stratosfir sehingga meningkatkan radiasi sinar ultra violet yang menyebabkan kanker kulit. Keprihatinan masyarakat dunia akan kemerosotan planet bumi tersebut telah mendorong mereka meminta PBB agar mengadakan KTT Bumi yang berhasil diselenggarakan di Rio de Janeiro, Brazil tahun 1992. Brazil dipilih sebagai
9 - 20
Unit 9

tempat pertemuan karena memiliki paru-paru dunia terbesar di hutan Amazon. Adapun hasilnya adalah Deklarasi Rio mengenai Lingkungan Hidup dan Pembangunan yang ditandatangani oleh lebih dari 170 kepala negara/pemerintahan. Konferensi puncak bumi tersebut berhasil membuat kesepakatan bahwa pemanasan global merupakan masalah yang serius, dan negara-negara yang telah menandatangani kesepakatan harus melaporkan perubahan emisi karbon yang terjadi di negara masing-masing setiap tahunnya.

Latihan
1. Dari pernyataan bahwa antara manusia dengan lingkungannya terjadi saling ketergantungan. Cobalah Anda jelaskan dan berikanlah contohnya! 2. Jelaskanlah tentang fungsi kebudayaan bagi masyarakat! 3. Ada berbagai macam perangkat untuk pengelolaan lingkungan. Perangkat apakah yang diperlukan agar pengelolaan lingkungan dapat berjalan dengan baik? Cobalah Anda sebutkan dan berikanlah penjelasan singkat masing-masing! 4. Apakah hasil dari Konferensi Lingkungan Hidup Dunia di Stockholm pada tahun 1972, dan bagaimana kenyataannya? Jelaskanlah! 5. Apakah tujuan dari penanganan dampak lingkungan, dan hal-hal apakah yang harus dilakukan dalam masalah penanganan dampak lingkungan agar tujuan tercapai?

Pedoman Jawaban Latihan
1. Pelajari kembali bagian yang menguraikan tentang pengertian lingkungan hidup menurut UU No. 4 tahun 1982 atau UU No. 23 tahun 1997. 2. Bacalah kembali uraian tentang fungsi kebudayaan bagi masyarakat dari kegiatan belajar pada sub unit 9.1 di atas. Akan lebih jelas lagi jika Anda membaca bukunya Soerjono Soekanto yang berjudul Sosiologi Suatu Pengantar. 3. Ingat bahwa perangkat/acuan pengelolaan lingkungan itu ada tiga, yaitu: Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL), Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL), dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL).
Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 21

Untuk lebih jelasnya bacalah kembali uraian pada sub unit 9.1 tentang pengelolaan lingkungan. 4. Untuk menjawab pertanyaan ini sebaiknya Anda membaca kembali tentang upaya pengelolaan lingkungan pada akhir uraian unit 9.1. 5. Anda ingat bahwa tujuan penanganan dampak adalah untuk memperbesar dampak positif dan memperkecil dampak negatif. Dengan demikian manfaat yang didapat dari perusahaan menjadi lebih diperbesar. Oleh karena itu ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penanganan dampak lingkungan. Lebih jelasnya silahkan Anda baca tentang penanganan dampak lingkungan pada akhir sub unit 9.1 ini.

Rangkuman
1. Manusia sebagai salah satu penghuni alam merupakan kesatuan yang tidak dapat dipisahkan dengan lingkungannya. Manusia hidup dengan dengan akal dan pengetahuannya memanfaatkan lingkungan alam untuk kesejahteraan hidupnya. Bahkan sekarang terjadi perubahan, dahulu manusia dikuasai alam, sekarang terjadi sebaliknya manusialah yang menguasai alam. Maksudnya alam menjadi obyek yang harus dieksploitasi untuk kepentingan manusia. Akibatnya terjadi kelangkaan sumber daya alam. 2. Eksploitasi manusia terhadap alam cenderung tidak memperhatikan kelestarian alam, akibatnya lingkungan alam menjadi rusak karena ulah manusia yang tidak bertanggungjawab. 3. Masyarakat adalah organisasi kelompok manusia yang secara individu memiliki kebudayaan. Adapun fungsi kebudayaan bagi masyarakat adalah untuk melindungi diri terhadap alam, mengatur hubungan antar manusia, dan sebagai wadah segenap perasaan manusia 4. Perkembangan Iptek yang sangat cepat dan pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi, mengakibatkan pemborosan sumber daya alam, yang pada akhirnya terjadi kemerosotan kualitas lingkungan. 5. Pelestarian lingkungan alam perlu dilakukan, karena kemampuan daya dukung lingkungan hidup sangat terbatas baik kuantitas maupun kualitasnya. Agar pengelolaan lingkungan hidup dapat berjalan dengan baik maka diperlukan perangkat: Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL), Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL), dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL).

9 - 22

Unit 9

Tes Formatif 1
1. Manusia dengan akal dan pengetahuannya memanfaatkan lingkungan alam untuk …. A. menguasai alam B. meningkatkan kesejahteraan hidupnya C. menunjukkan bahwa manusia mampu merubah lingkungan alam D. mengembangkan lingkungan alam menjadi obyek penelitian 2. Berikut ini adalah unsur-unsur normatif yang merupakan bagian dari kebudayaan, kecuali …. A. penilaian B. perilaku C. kepercayaan D. perasaan 3. Peristiwa tragis yang terjadi di Minamata (Jepang), penyebabnya adalah …. A. Pencemaran air oleh limbah yang mengandung air raksa B. pencemaran air oleh zat keapone C. pencemaran air oleh logam berat D. pencemaran udara oleh karbondioksida 4. Konferensi Lingkungan Hidup sedunia yang diadakan pada tahun 1972, menghasilkan keputusan yang sangat positif terhadap masalah lingkungan. Konferensi ini dilaksanakan di …. A. New York B. Tokyo C. Stockholm D. Rio de Janeiro

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 23

5. Bumi kita ini dilapisi oleh lapisan tipis ozon (O3), Lapisan ini terdapat di …. A. atmosfer B. stratosfer C. litosfer D. biosfer 6. Ketetapan PP No. 51 tahun 1003 tentang jenis-jenis AMDAL seperti dibawah ini, kecuali …. A. AMDAL Proyek B. AMDAL Kawasan C. AMDAL Terpadu Multisektoral D. AMDAL Sektoral 7. Berikut ini adalah gejala-gejala yang timbul sebagai akibat dampak rumah kaca, kecuali …. A. perubahan iklim global B. tenggelamnya kota-kota di pinggir pantai C. penyakit kanker kulit D. menurunnya produktivitas pertanian 8. Penyakit yang ditimbulkan oleh karena rusaknya lapisan ozon, adalah …. A. katarak B. lever C. leukemia D. kanker otak 9. Mutasi gen manusia terselubung, terjadi karena seperti dibawah ini, kecuali …. A. penggunaan sinar laser B. mengkonsumsi obat tradisonal C. getaran ultra sonic D. radiasi sinar roentgen

9 - 24

Unit 9

10. Sumber utama sebagai penyebab terjadinya hujan asam adalah sebagai berikut, kecuali …. A. CO2 B. CO3 C. SO2 D. NO2

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat pada akhir unit-9 ini. Hitunglah jawaban yang benar.kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap bahan ajar unit 9.1. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan: 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Jika Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih Anda dapat meneruskan dengan bahan ajar unit berikutnya. Bagus ! Jika masih dibawah 80%, Anda harus mengulangi materi bahan ajar unit 9.1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 25

Subunit 2 Pengelolaan dan Pendayagunaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup

P

engelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup telah menjadi perhatian serius dari pemerintah. Usaha-usaha dalam pengelolaan sumber daya alam dan pengembangan lingkungan hidup telah dilakukan secara meyakinkan. Usaha ini ditujukan untuk meningkatkan laju pembangunan dan sangat diperlukan untuk menjamin kelangsungan hidup bangsa di masa yang akan datang. Penggunaan sumber-sumber daya alam untuk kepentingan pembangunan dapat menyebabkan rusaknya lingkungan hidup. Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi bagaikan pisau bermata dua, di satu sisi kita dapat menikmati dampak positifnya, tetapi di sisi lain kita harus waspada dari dampak negatif. Karena dampak negatif ini akan menimbulkan malapetaka yang menimpa lingkungan hidup yang pada akhirnya akan mengancam kehidupan. Untuk mengatasi kerusakan lingkungan, prioritas tindakan yang utama yang harus kita lakukan adalah melestarikan lingkungan, memanfaatkan sumber daya alam dengan secara bijaksana. Kita harus menyadari bahwa ketika alam dirusak, atau ketika lingkungan hidup diabaikan, berarti kehancuran di depan mata. Dan harus dipahami bahwa masalah lingkungan itu merupakan tanggung jawab bersama, untuk itu kita juga harus menerapka prisip mencegah untuk meminimalkan atau menghindarkan terjadinya tindakan-tindakan yang merusak lingkungan.

Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup
Pada lingkungan alam terjadi adanya interaksi antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Termasuk di dalamnya manusia, hewan, tumbuhan, dengan segala unsur abiotiknya seperti tanah, batu-batuan, air, udara, dan sebagainya. Interaksi tersebut dilakukan karena adanya kebutuhan dasar bagi makhluk hidup (biotik) dan makhluk tidak hidup (abiotik). Anda mengenal hal ini melalui rantai makanan yang ada di lingkungan alam, saling makan memakan antara makhluk hidup dicirikan adanya produsen, konsumen, dan pengurai. Untuk leih jelasnya mari kita ikuti masalah interaksi antara makhluk hidup dan lingkungannya beriut ini.
9 - 26
Unit 9

Sumber Daya Alam dan Permasalahannya
Sebelum kita melangkah ke materi yang lebih rinci, Anda harus memahami terlebih dahulu tentang apa itu arti sumber daya dan sumber daya alam. Dua pengertian itu memang mempunyai arti yang sama, untuk lebih jelasnya mari kita lihat penjelasannya. Sumber daya adalah segala sesuatu baik berupa benda nyata ataupun bukan benda nyata, yang dibutuhkan oleh manusia untuk kelangsungan hidupnya. Sedangkan sumber daya alam yaitu sumber daya yang berasal dari benda fisik (alam), misalnya kayu, macam-macam barang tambang, air, tanah, hutan, dan sebagainya. Jadi kesimpulannya bahwa sumber daya alam adalah semua kekayaan alam berupa benda mati maupun makhluk hidup yang berada di bumi dan dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kehidupan manusia. Sumber daya alam di Indonesia bersifat terbatas, sebaliknya jumlah penduduk dan pola hidup kian meningkat sehingga memerlukan sumber daya alam semakin banyak. Perkembangan teknologi cenderung mengolah sumber daya alam dengan produk sampingan berupa limbah yang semakin meningkat. Permasalahannya sekarang adalah bagaimana mengolah sumber daya alam dengan bijaksana agar kualitas hidup rakyat dari generasi ke generasi meningkat. Sumber daya alam dapat di bagi menjadi dua, yaitu: 1. sumber daya alam yang dapat diperbaharui, misalnya semua makhluk, hewan, tumbuh-tumbuhan disebut biotic; dan 2. sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui, misalnya tanah, air, bahan galian, mineral, dan lain-lain. Sumber daya alam yang dapat diperbaharuhi dapat berkembang biak, dengan demikian tidak dapat habis. Namun demikian manusia harus memeliharanya, agar sumber daya alam tersebut tidak dapat punah. Misalnya penebangan hutan dan penembakan burung binatang buruan. Pengelolaan sumber daya yang dapat diperbahaui perlu memperhitungkan: 1. cara pengolahan secara serentak disertai proses pembaharuannya; 2. hasil penggunaannya sebagian untuk menjamin pembaharuan sumber daya alam; 3. teknologi yang dipakai tidak sampai merusak kemampuan sumber daya alam untuk diperbaharui; dan 4. dampak negatif pengolahannya ikut dikelola agar tercipta ramah lingkungan.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 27

Pengelolaan sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui perlu juga memperhitungkan: 1. segi keterbatasan jumlah dan kualitas sumber daya alam; 2. lokasi sumber daya alam serta pengaruhnya terhadap pertumbuhan masyarakat dan pembangunan daerah; 3. penggunaan hasil sumber daya alam agar tidak boros; 4. dampak negatif pengelolaan berupa limbah dipecahkan dengan bijaksana. Pengelolaaan sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui, manusia harus hati-hati memanfatkannya. Manusia harus merencanakannya dengan baik dalam menggunakannya sehingga terdapat keselarasan antara kehidupan manusia dengan lingkungannya. Seperti yang dijelaskan Homer-Dixon, dkk (dalam Bruce Mitchell, dkk 2003), bahwa kegiatan manusia dapat menyebabkan kerusakan lingkungan atau kelangkaan sumber daya melalui tiga cara, yaitu: 1. Kegiatan manusia dapat menyebabkan penurunan jumlah dan kualitas sumber daya, terutama jika sumber daya dieksploitasi dengan tingkat kecepatan yang melebihi daya pulihnya. Manusia hidup lebih banyak mengorbankan sumber daya alam dari pada untuk kepentingan sumber daya alam. Seperti pemanfaatan sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui (non-renewable) seperti, minyak, gas bumi, perak atau logam. Sumber daya alam ini hanya terbaharui oleh proses geologi, bukan oleh proses siklus manusia. Walaupun demikian sumber daya alam yang dapat diperbaharui (renewable), seperti lapisan atas tanah, hutan, satwa liar dapat juga mengalami penurunan baik kuantitas maupun kualitasnya jika digunakan pada tingkat yang melebihi kapasitas pemulihannya. 2. Penurunan atau kelangkaan sumber daya alam disebabkan oleh pertambahan penduduk. Dengan bertambahnya penduduk, tanah dan air yang jumlahnya tetap sama sudah barang tentu akan dimanfaatkan oleh lebih banyak orang. Hal ini berarti jumlah pemakaian tanah dan air per orang semakin berkurang. 3. Akses terhadap lingkungan dan sumber daya alam yang tidak seimbang juga akan banyak menimbulkan permasalahan. Akses yang tidak seimbang biasanya disebabkan oleh pranata hukum atau hak kepemilikan yang terkonsentrasi pada sekelompok kecil masyarakat, sehingga menyebabkan kelangkaan hak kepemilikan bagi kelompok lain.

9 - 28

Unit 9

Ketiga faktor kegiatan manusia tersebut dapat terjadi secara sendiri-sendiri atau dalam kombinasi. Penurunan jumlah dan kualitas sumber daya alam, pertumbuhan penduduk serta ketidakseimbangan akses terhadap sumber daya alam menyebabkan kelangkaan atau penurunan sumber daya alam tersebut, yang kemudian akan memicu lebih banyak akibat lagi. Memburuknya kondisi lingkungan dapat menyebabkan manusia pindah tempat atau sengaja dipindahkan dari satu daerah ke daerah lain. Kejadian tersebut akan memicu tumbuhnya konflik etnis, ketika satu kelompok beranggapan bahwa kelompok lain mengontrol pemakaian sumber daya secara tidak proporsional. Berkaitan dengan hal tersebut di atas maka harus diperhatikan hal-hal sebagai berikut . 1. Penggunaan tanah untuk pertanian dan pemukiman harus dijaga kelestariannya, agar tidak merugikan manusia di sekitarnya dan harus dijaga kelangsungannya di masa yang akan datang. 2. Jangan sampai terjadi penebangan hutan secara liar, yang menyebabkan terjadinya erosi, banjir pada musim penghujan, dan lenyapnya mata air. 3. Air untuk kebutuhan rumah tangga, untuk pengairan pertanian, sumber tenaga listrik, agar volumenya tetap dan harus selalu dijaga agar tidak terjadi pencemaran. 4. Pengusahaan bahan tambang, misalnya minyak tanah, batubara untuk kehidupan manusia jangan sampai berlebihan yang dapat menimbulkan dampak terhadap kerusakan lingkungan. Secara umum sumber daya alam itu meliputi berbagai macam, antara lain: tanah, air, hutan, hasil tambang. Agar lebih jelas mari kita ikuti urian dibawah ini. 1. Sumber Daya Tanah Tanah merupakan faktor penting bagi kehidupan manusia. Tanah dikaruniakan Tuhan untuk kebutuhan manusia. Manusia hidup di atas tanah, mencukupi segala kebutuhan hidupnya dengan segala hasil yang hampir seluruhnya tersedia di dalam tanah. Namun pada umumnya setelah manusia menguasai sebidang tanah/lahan sering menelantarkan tanah, dan mengabaikan fungsi tanah, sehingga tanah menjadi rusak. Penggunaan tanah secara optimal berarti kita juga harus melakukan usahausaha memperbaiki daya dukung tanah yang beraneka ragam dari satu daerah ke daerah yang lain. Program transmigrasi tidak lain adalah untuk meraih perbandingan yang lebih baik antara orang dengan tanah. Untuk mengamankan perbandingan yang
Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 29

optimal maka program KB harus diteruskan. Selain itu usaha-usaha memperbaiki dan mempertahankan daya dukung tanah melalui metode eksploitasi tanah secara tepat. Mengingat betapa pentingnya tanah bagi kehidupan, kiranya perlu menyusun perencanaan kegiatan sektoral dengan mempertimbangkan keterbatasan tanah yang tersedia. Berarti bahwa pola kegiatan yang kurang menggunakan tanah, seperti industri perlu dilaksanakan. Di pihak lain sebagaian penduduk memperoleh pendapatan dari hasil tanah. Pertumbuhan pertanian selama ini (3–5% setahun) tertinggal oleh pertumbuhan industri (9–12% setahun). Hal ini membantu proses industrialisasi, namun disisi lain menimbulkan pula gejala ketimpangan pendapatan antara petani dengan orang yang bekerja di sektor industri. 2. Sumber Daya Air Semula air dianggap sebagai sumber daya alam yang tidak terbatas. Dalam banyak hal, air juga dianggap sebagai sumber yang bebas biaya. Air adalah salah satu dari kebutuhan hidup yang paling penting. Air termasuk sumber daya alam yang dapat diperbaharui, karena secara terus menerus dipulihkan melalui siklus hidraulis yang berlangsung secara alami. Namun jumlah keseluruhan air yang dapat diperoleh di seluruh dunia adalah tetap, persediaan totalnya tidak dapat ditingkatkan atau dikurangi melalui upaya-upaya pengelolaan untuk mengubahnya. Persediaan total dapat diatur secara lokal dengan dibuatnya bendungan atau sarana lainnya. Menurut Emil Salim, volume total air di bumi adalah sekitar 1,4 milyar km3 dimana 97,3% dari padanya adalah air laut. Sisanya (2,7%) adalah air tawar yang terdapat di daratan, dan berjumlah 37,8 juta km3 berupa lapisan es di puncak-puncak gunung dan glacir (77,3%), air tanah dan resapan (22,4%), air danau dan rawa-rawa (0,35%), uap air di atmosfir (o,04%), dan air sungai (0,01%). Air tawar adalah timbunan air yang meresap melalui pori-pori tanah selama berabad-abad ke lapisan bawah dari ekosistem di lapisan atas, dan bagian terbesar berada di kedalaman 800 m yang eksploitasinya belum dapat dijangkau oleh manusia. Hanya sekitar 0,3 juta km3 (0,79%), yang dapat dijangkau dan dimanfaatkan oleh manusia. Selain itu pada saat ini belum ada teknologi yang memungkinkan orang untuk memanfaatkan lapisan es di puncak gunung dan glacir tanpa merusak lingkungan.
9 - 30
Unit 9

Secara kuantitatif, pemakaian air untuk pertanian adalah yang terbesar. Penggunaan air untuk irigasi dikaitkan dua faktor, yaitu: a. Pembangunan proyek-proyek besar yang melayani daerah yang luas dengan suplai air secara teratur dan instalasi pompa perseorangan yang menyedot air tanah. Penggunaan teknik ini terutama dilakukan oleh negara-negara berkembang. Sedangkan di negara-negara maju (Eropa dan Amerika Utara), perluasan tanah yang beririgasi adalah dengan dibangunnya menara-menara penyembur dan pemompa air. Separoh dari wilayah yang beririgasi tersebut terdapat di Asia. b. Faktor yang mempengaruhi pengelolaan irigasi dan tanah dalam mendapatkan air yang sekaligus menghindarkan bahaya perusakan lingkungan. Penggunaan air untuk kepentingan industri dan pembangkit energi meningkat, juga memperlihatkan ditekankannya pendaurulangan dan ditingkatkan penggunaan air secara efisien. Sehingga diperkirakan bahwa keseluruhan jumlah air yang digunakan per satuan barang hasil pabrik menurun di beberapa tempat. Selain itu juga penggunaan air untuk kebutuhan rumah tangga pada umumnya juga tampak meningkat. Hal ini sejalan dengan pertambahan jumlah penduduk, terutama di negara- negara berkembang. Dalam kenyataan sekarang ini belum terpenuhinya persediaan air bersih untuk keperluan minum. Hal ini disebabkan mutu air bertambah buruk, karena banyaknya kandungan pupuk dalam saluran air pertanian dan limbah rumah tangga ke dalam selokan-selokan amat sangat memerosotkan mutu air. Ikatan-ikatan belerang dan asam yang ada di atmosfer menyebabkan meluasnya pengasaman air di daerah-daerah yang dekat dengan pusat-pusat industri. Secara singkat pencemaran dari limbah industri di perkotaan, saluran air, dan pencemaran terhadap air tanah, adalah hasil sampingan yang negatif dari industrialisasi dan perkembangan kota. Selain itu terjadi suatu kecenderungan, orang menguras dan memanfaatkan sumber daya alam yang tidak terbatas tersebut secara berlebihan, misalnya menggunakan laut, danau, dan sungai sebagai tempat pembuangan sampah rumah tangga dan limbah industri. Kesemuanya itu menyebabkan semakin perlu dan mendesaknya mengembangkan teknologi untuk mengatasi rusaknya mutu air.
Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 31

3 Sumber Daya Hutan Istilah hutan bukan hanya meliputi pepohonan, tetapi juga tanah, air, berbagai macam hewan, mikro organisme, dan tumbuh-tumbuhan yang lain. Menurut Emil salim, warisan hutan dunia keseluruhannya mencapai sekitar 2.970 juta hektar, lebih kurang 40% adalah hutan basah di daerah tropis. Lebih dari 33 % dari seluruh kekayaan hutan dunia terdapat di Brasil, 10% dari keseluruhan terdapat di Zaire, dan 10% lainnya di Indonesia. Di negaranegara yang sedang berkembang, hutan basah ini dibuka atau dihancurkan dengan tingkat kerusakan 11,4 juta hektar per tahun atau 21,6 hektar per menit. Penyebab utamanya adalah peladangan yang berpindah-pindah, didirikannya pemukiman baru, peternakan, dan industri kehutanan. Hutan adalah bagian integral dalam sistem penyokong kehidupan, dan berfungsi sebagai pengatur atmosfer dan iklim, menyimpan cadangan karbon dalam jumlah besar, menghasilkan cuaca yang sejuk, mengatur siklus hidrolis setempat, melindungi tanah dari erosi dan mengurangi pengendapan tanah di sungai-sungai, dan mencegah bahaya banjir. Hutan tropis, mempunyai efek membantu menggerakkan sistem peredaran umum atmosfer dan dapat mendistribusikan panas ke daerah beriklim sedang. Hutan di daerah cekungan dapat mengatur aliran air larian, membantu mempertahankan habitat untuk ikan yang bertelur sehingga menjadikan usaha perikanan menjadi berkelanjutan. Hutan adalah ekosistem yang sangat beragam, menunjang kehidupan jutaan spesies dan menyediakan berbagai sumber daya. Selain kayu, hutan menyediakan pakan ternak, makanan bagi satwa dan tumbuhan, bahan obat, serat-serat non kayu, bulu dan kulit binatang. Hutan juga menghasilkan minyak-minyak penting, seperti getah, lilin, lateks, resin, dan komoditas-komoditas bukan kayu dalam jumlah yang melimpah. Secara tepatnya nilai komoditas tersebut tidak dapat dikuantifikasi, tetapi yang jelas semua itu memberikan penghasilan yang besar dan lapangan pekerjaan yang tidak sedikit jumlahnya. Ini semua sangat penting bagi masyarakat maupun bagi suatu negara. Peranan hutan sebagai sumber daya alam penghasil kayu bagi pembangunan sangat besar. Bagi rakyat umum untuk memberi hasil hutan, bahan energi, papan perumahan, dan bahan obat. Hutan juga melindungi sumber mata air, menjadi lingkungan hidup binatang, menghasilkan oksigen dan mempengaruhi curah hujan serta suhu/temperatur, sehingga mempengaruhi kehidupan manusia.
9 - 32
Unit 9

Sumber daya genetik hutan meliputi sumberdaya yang digunakan untuk memperbaiki mutu pohon yang ditanam untuk dimanfaatkan kayunya, spesies-spesies liar tanaman budidaya dan hewan ternak, yang digunakan oleh penangkar tumbuhan dan hewan dalam pertanian dan holtikultura, serta spesies-spesies yang mempunyai potensi mempunyai produk baru. Hutan merupakan bagian penting dalam basis sumber daya pariwisata. Nilainya bagi warisan budaya tidak dapat diperkirakan, sebagai sumber keindahan, sebagai tanda kebesaran alam, dan sebagai sumber ilham. Dengan adanya Taman Nasional yang bertujuan untuk melindungi binatang, tumbuhan dan lingkungan alam yang ada, memiliki unsur-unsur pendidikan, ilmiah, dan daya tarik alamiah maka kawasan ini dapat dikunjungi dan dikelola bagi manfaat manusia, tanpa mengubah ciri-ciri ekosistem. Selain itu taman nasional juga dapat digunakan untuk kegiatan ilmiah bagi kaum ilmiawan yang akan menggali ilmu dari hutan. Bagi kaum terpelajar dapat belajar dari tanaman dan binatang yang ada di dalam hutan suaka alam, atau hanya sekedar berwisata untuk menikmati keragaman hayati dan keindahan alam. Kita perlu menyisihkan sebagian kecil hutan untuk dijadikan hutan lindung, cagar alam, suaka margasatwa bagi keutuhan lingkungan hidup agar dalam proses pembangunan kita tetap memelihara keselarasan hidup manusia dengan lingkungan alam dan manusia dengan Tuhannya, sebagai jalur pembangunann manusia Indoneisa seutuhnya. Antara manusia, tumbuhan, binatang, makhluk isi alam lainnya, suhu, keadaan cuaca, udara, dan lain-lain, terdapat hubungan timbal balik yang membentuk suatu ekosistem. Maka pertumbuhan manusia sangat dipengaruhi oleh sifat, keadaan ekosistem yang melingkupinya. Pembangunan memungkinkan perubahan keadaan lingkungan. Dalam proses perubahan ini penting dipelihara keselarasan antara manusia dengan ekosistem dalam rangkaian kurun waktu dalam gerak yang dinamis. Sesungguhnya proses perubahan praktis menyentuh segala segi kehidupan alam, namun harus dijaga agar sebagian dari lingkungan alam tiap-tiap daerah dan pulau disisihkan untuk menjalankan fungsinya sebagai sumber kehidupan dalam lingkungan alam yang utuh dan lestari. Dua permasalahan pokok yang dihadapi sekarang ini adalah: a. peningkatan jumlah penduduk yang tidak terelakkan dalam beberapa dekade mendatang, berapa banyak hutan yang terpaksa harus dikonversi

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 33

untuk pemukiman dan pertanian guna memenuhi kebutuhan pokok manusia? b. bagaimana luas hutan yang tersisa harus dikelola? Suatu hal yang tidak dapat dielakkan lagi pada dekade lima puluh tahun mendatang diperkirakan jumlah penduduk mencapai 8 milyar orang, dan mereka butuh makan. Kemudian bagaimana dengan pemanfaatan sumber daya alam dengan jumlah penduduk tersebut? Walaupun demikian sebagaian orang sudah menyadari akan pentingnya kelestarian, walau sebenarnya hutan itu mutlak diperlukan untuk kehidupan dan kesejahteraan manusia. Asalkan hutan masih dipelihara dan dimanfaatkan secara berkelanjutan, maka hutan juga akan memenuhi segala kebutuhan manusia betatapun besar dan beragamnya kebutuhan tersebut. Menurut data Walhi dewasa ini hutan mengalami kehancuran atau degradasi hampir dimana-mana. Dari 29 juta km2 hutan yang masih lebat, 32% adalah hutan subarktik, 26% hutan daerah beriklim sedang, dan 42% hutan tropis. Tiga perempat hutan yang terbuka dan padang ilalang terdapat di daerah tropis. Sebagain besar hutan sudah dimodifikasi, dan hutan alam yang masih tersisa terus menerus mendapat tekanan yang berat. Hutan modifikasi telah mengalami degradasi sebagai akibat penebangan hutan yang tidak berkelanjutan, pencemaran udara, dan terpecah-pecah karena perkembangan perkotaan. Hampir 15% hutan penghasil kayu di 17 negara Eropa telah mengalami kerusakan dari tingkat sedang sampai parah, sebagai akibat pencemaran udara. Pencemaran udara mengakibatkan hujan asam yang mengandung emisi-emisi belerang dan nitrogen oksida dari pusat-pusat pembangkit dan industri. Selain itu disebabkan oleh oksidator-oksidator yang diproduksi oleh reaksireaksi kimia yang melibatkan emisi-emisi dari kendaraan bermotor. Hujan asam ini juga merusak hutan di kawasan Amerika Utara dan timur laut Cina dan daerah-daerah yang belum dapat menerapkan teknologi pencegah pencemaran modern. Di Amerika Latin, penyebab utama penggundulan hutan adalah spekulasi tanah, pemukiman tak terencana, pembangunan jalan, dan perladangan berpindah yang tidak berkelanjutan. Sedang di Asia dan Afrika penyebab utamanya adalah perladangan berpindah yang tidak berkelanjutan, untuk pertanian, dan penebangan untuk kayu bakar.
9 - 34
Unit 9

Kerusakan hutan pada umumnya disebabkan oleh adanya tebang pilih untuk produksi kayu gelondongan, penebangan yang tidak berkelanjutan, dan kebakaran hutan. Hal yang lebih buruk lagi yaitu penebangan ulang sebelum hutan bersangkutan sempat memulihkan diri dengan baik, atau sistem tebang habis akan menimbulkan dampak yang merugikan. Kerusakan hutan seperti itu akan mengakibatkan berkurangnya keanekaragaman hayati dan spesies tertentu yang mempunyai nilai komersial. Di banyak negara hutan-hutan alami sudah sedemikian rusak sehingga investasi yang besar diperlukan untuk memulihkan hutan-hutan tersebut untuk mencegah kepunahan sejumlah spesies hewan dan tumbuhan. Di beberapa negara lain, khususnya di Lembah Amazon, luas hutan yang masih ada mempunyai makna yang penting sekali bagi dunia dari segi keanekaragaman hayati dan fungsi-fungsi lingkungannya. Oleh karena itu sebagian besar hutan tersebut harus dipertahankan sebagai hutan tua, atau jika dimodifikasi harus diusahakan sesedikit mungkin. 4. Sumber Daya Bahan Tambang Sumber daya alam bahan tambang seperti minyak bumi, besi, batubara, timah, batu kali, nikel, dan sebagainya adalah sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharuhi. Sumber daya alam ini umumnya berada di bawah permukaan tanah, letaknya menetap pada lokasi tertentu, sehingga pengolahannya mengikuti letak lokasi sumber daya alam tersebut. Apabila bahan mentahnya berada di bawah permukaan laut, maka dikembangkan pola pengolahan “lepas pantai”. Karena lokasi sumber daya alam menetap di perut bumi, maka pengolahannya bersifat terikat dan kekenyalan (fleksibelitas) mengolahnya di tempat lain terbatas. Berkaitan dengan hal tersebut timbul pula dampak pengolahannya kepada lingkungan, tidak hanya terbatas pada lokasi pongolahannya tetapi juga dibawa oleh air, limbah, dan udara ke tempattempat lain. Intensitas dan kadar dampak lingkungan sangat dipengaruhi oleh teknologi yang digunakan. Hal penting yang harus diperhatikan adalah pemilihan teknologi yang dapat mengurangi kerusakan lingkungan dalam mengolah sumber daya alam. Produk yang dihasilkan adalah bahan mentah, sehingga bahan ini tidak dapat dikonsumsi secara langsung. Maka efektifitas pengolahannya ditentukan oleh pasaran pemakai bahan mentah tersebut. Ini berarti bahwa pelestarian sumber daya alam yang tidak
Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 35

dapat diperbaharui, yang lokasinya berada di perut bumi merupakan usaha “menabung sumber daya alam” untuk keperluan generasi yang akan datang. Oleh karena itu pengelolaan sumber bahan mentah tersebut harus memperhitungkan segi teknologi dan perkembangan kelangkaan penyediaan bahan mentah ini di pasaran dunia. Selain itu juga pengelolaan sumber bahan mentah ini harus memperhitungkan dampak lingkungan sekecil mungkin.. Dalam usaha pengambilan dan penggunaan sumber-sumber alam tersebut perlu dijaga agar lingkungan hidup tidak menjadi rusak.

Permasalahan Lingkungan Hidup
Berdasar uraian di atas kita dihadapkan pada beberapa permasalahan pokok di bidang pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup, antara lain meliputi: 1. Rehabilitasi dan restorasi sumber daya alam dan lingkungan hidup dari kerusakan sebagai akibat tindakan di masa lampau dan pencegahan terhadap kemungkinan kerusakan lebih lanjut di masa yang akan datang. 2. Penggunaan teknologi modern yang sebaik-baiknya dan selektif di berbagai sektor pembangunan serta pengawasannya atas segala sebab dan akibatnya yang tidak diinginkan terhadap lingkungan hidup. 3. Peningkatan kualitas lingkungan hidup untuk kesejahteraan generasi sekarang dan yang akan datang. Permasalahan yang paling mendesak pada saat ini dan perlu mendapat perhatian adalah masalah penduduk, pencemaran (air, udara, dan tanah), dan energi. 1. Masalah Penduduk Pertumbuhan penduduk yang cepat disebabkan karena meningkatnya kehidupan sosial ekonomi masyarakat dan semakin berkembangnya sarana kesehatan sehingga mengurangi angka kematian. Jumlah penduduk dunia dari 2 milyar jiwa (1930) menjadi 3 milyar (1960), 4 milyar jiwa (1975), dan 6 milyar jiwa (2000). Dengan memperhatikan perkembangan penduduk ini, banyak para ahli berpendapat bahwa batas maksimal jumlah penduduk yang dapat ditampung bumi adalah 35 milyar, dan ini diduga dapat tercapai di abad kedua puluh satu. Hal ini memprihatinkan karena pertumbuhan penduduk akan berakibat pada banyak aspek kehidupan, pendidikan, ketenaga-kerjaan, dan lingkungan hidup. Semakin banyak penghuni planet bumi, semakin banyak pula bahan makanan, air, energi, dan papan, yang dibutuhkan oleh manusia. Ini berarti
9 - 36
Unit 9

banyak pula tanah yang harus diolah, pemakaian pupuk peptisida, makin merosotnya kualitas air, harus membangun proyek-proyek pembangkit tenaga listrik, dan pemompaan sumur-sumur minyak. Akibatnya semakin merosotnya erosi tanah, polusi air, udara, dan tanah. Dengan demikian jelas bahwa yang terjadi adalah kapasitas produksi bahan makan merosot, masalah-masalah kesehatan semakin kompleks akibat dari polusi dan sanitasi yang buruk, berkurangnya habitat sehingga menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati dan menurunnya kualitas hidup manusia. Pemukiman yang paling umum adalah di pedesaan, namun karena di pedesaan mendapatkan pekerjaan sulit, lahan warisan makin lama makin terbagi, dan lahan makin tidak subur. Sementara di kota tersedia kesempatan kerja yang lebih besar, tersedia pelayanan pendidikan dan pelayanan umum yang lebih baik, semua ini mendorong banyak orang untuk pindah ke kota. Bertambahnya penduduk di perkotaan sebagai akibat urbanisasi mengkibatkan memburuknya lingkungan hidup di daerah perkotaan sebagai akibat kepadatan penduduk. Kota, biasanya mempunyai pusat lembaga-lembaga pendidikan, menyediakan lapangan kerja baru, merangsang inovasi, merupakan pusat kebudayaan, dan menyediakan peluang ekonomi lebih besar. Akan tetapi penduduk kota sebenarnya merupakan pemakai sumber daya alam yang paling rakus. Walaupun perencanaannya sudah baik, namun perluasan kota sering mengorbankan lahan-lahan subur. Kota memerlukan air, energi, bahan pangan, dan bahan mentah dalam jumlah sangat besar. Kota juga menimbulkan polusi yang mengotori udara, air, dan tanah sampai jauh melewati batas. Kebudayaan akan muncul sejalan dengan tersedianya sumber daya alam yang ada di kawasan tersebut. Pemilikan akan tanah yang subur, air yang melimpah, mineral, kekayaan hutan, minyak, dan sebagainya mempengaruhi budaya masing-masing kawasan. Pada saat terjadi kemakmuran maka akan terjadi pula peningkatan eksploitasi terhadap sumber-sumber bahan mentah tersebut. Semakin besar jumlah penduduk semakin meningkat pula pengeksploitasian terhadap sumber daya alam yang ada. Permintaan akan melampui penawaran sehingga menyebabkan sumber-sumber alam tidak mampu memenuhi kebutuhan penduduk.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 37

Keadaan ini telah menyebabkan terjadinya masalah-masalah yang diakibatkan oleh jumlah penduduk, misalnya masalah sosial, krisis ekonomi, kelaparan, migrasi, sampai terjadi konflik. Kemajuan teknologi transportasi akan berdampak terhadap pemakaian kendaraan memakai bahan bakar bensin yang bereaksi dalam pancaran surya menjadi kabut oksidasi berbau menyengat yang berbahaya bagi kesehatan manusia dan merusak tumbuhan. Selama timbal masih ditambahkan ke bahan bakar minyak, bahaya terhadap kesehatan semakin besar. Rendahnya mutu kehidupan di daerah pedesaan dan makin sempitnya tanah yang tersedia untuk pertanian, telah menekan sebagian penduduk pedesaan untuk mencari tanah-tanah baru dengan jalan membuka hutan dan merusak sumber daya alam yang sangat berharga tersebut. Sistem perladangan liar yang terjadi di luar Jawa telah merusak sumber daya hutan, air, dan mengganggu keseimbangan ekologi yang pada akhirnya akan merusak lingkungan hidup. Dampak manusia terhadap bumi bergantung pada banyaknya manusia maupun banyaknya sumber daya alam yang digunakan oleh setiap orang. Dampak maksimum yang dapat ditanggung oleh planet ini atau ekosistem tertentu atau disebut kapasitas daya dukung. Untuk kepentingan manusia kapasitas daya dukung ini dapat ditingkatkan dengan teknologi. Tetapi biasanya penerapan teknologi ini akan menimbulkan kerugian, yaitu berkurangnya keanekaragaman hayati atau sistem pelayanan ekologi. Jadi bagaimanapun juga kapasitas bumi bukannya dapat dikembangkan tanpa batas. Pada akhirnya pengembangan itu akan dibatasi oleh kapasitas sistem untuk memperbahaui diri atau untuk mengabsorpsi limbah dalam tingkat aman. 2. Masalah Pencemaran (air, udara, dan tanah) a. Pencemaran Air Air, udara, dan tanah merupakan habitat dari kehidupan manusia, gangguan terhadap salah satu unsur akan mengganggu kelangsungan hidup manusia, apalagi jika terjadi kelebihan. Air merupakan permasalahan yang pertama kali nampak, mengingat badan kita 67% terdiri dari air. Air merupakan sumber kehidupan, namun pada saat ini masalah air merupakan permasalahan yang rumit mulai dari peristiwa banjir sampai terjadinya kekeringan. Mahalnya harga air bersih hasil olahan pabrik
9 - 38
Unit 9

(aqua) per liter hampir sama dengan harga 1 liter minyak tanah, ini menunjukkan bahwa kelangkaan air bersih sudah dalam bahaya. Kira – kira 20 tahun yang lalu manusia tidak merasa ragu-ragu untuk meminum air yang belum diolah pabrik, bahkan air tersebut belum dimasak sekalipun. Pengambilan air di seluruh dunia diduga meningkat lebih dari 35 kali lipat dibanding selama tiga abad yang lampau, dan masih terus meningkat dengan cepat. Banyak daerah gersang dan separoh gersang sudah menderita kekurangan air yang serius. Pemakaian air secara berlebihan oleh banyak orang sekaligus mengancam keberlanjutan pembangunan yang sudah dicapai. Hal ini merupakan beban berat bagi lembagalembaga yang menangani. Kelangkaan air merupakan masalah, namun konsumsi air oleh manusia yang cenderung meningkat merupakan ancaman yang perlu segera ditangani. Menurut LIPI, wilayah Indonesia memiliki 6% dari persediaan air dunia atau 21% persediaan air Asia Pasifik. Namun demikian kelangkaan dan kesulitan untuk mendapatkan air bersih dan layak pakai menjadi permasalahan yang mulai muncul di banyak tempat dan semakin mendesak dari tahun ke tahun. Kecenderungan konsumsi air naik secara eksponensial, sedangkan ketersediaan air bersih cenderung melambat akibat kerusakan alam dan pencemaran, diperkirakan sebesar 15-35% per kapita per tahun. Dengan demikian di Indonesia dengan jumlah penduduk yang mencapai lebih dari 200 juta, kebutuhan air bersih menjadi semakin mendesak. Sekalipun air merupakan sumber daya yang dapat diperbaharui, namun sumber dayanya juga terbatas. Siklus air membuat komoditi ini tersedia dalam jumlah tertentu setiap tahun di lokasi tertentu. Ini berarti bahwa cadangan perorang menurun manakala penduduk bertambah. Selama bertahun-tahun air telah digunakan secara boros, dikelola dengan keliru. Kekurangan air menjadi kendala hebat bagi produksi pangan, pertumbuhan ekonomi, dan perlindungan sistem alam. Permasalahan yang dihadapi oleh negara-negara yang masuk kategori langka air, biasanya pertumbuhan penduduknya cepat. Untuk mendapatkan air orang harus memakai sumur bor, pada hal semakin dalam pengeboran tanah ada kemungkinan air tersebut terasa asin. Pemompaan air secara lebih cepat dari pada kemampuan alam untuk
Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 39

mengisinya akan menyebabakan penurunan permukaan air tanah dan mampu memerosotkan bangunan. Seperti yang telah terjadi di Beijing dan Mexiko. Permasalahan air tidak terbatas pada kelangkaan saja, melainkan juga limbah buangan yang dihasilkan. Pembuangan limbah air oleh pabrikpabrik secara langsung ke sungai tanpa melalui pemrosesan yang sempurna telah menyebabkan tanaman-tanaman produksi milik petani menjadi layu, bahkan dapat mematikan. Pembuangan limbah ke dalam tanah juga akan mencemari sumber air resapan. Logam-logam berat yang dihasilkan oleh pabrik seperti cadmium, tembaga, nikel, seng, dan logam berat lainnya mengumpul di tanah, merembes memasuki air tanah, untuk kemudian mencemari cadangan air minum. Berdasar sudut pandang toksikologi, logam berat terbagi ke dalam dua jenis, yaitu: 1) Logam berat esensial dimana keberadannya dalam jumlah tertentu sangat dibutuhkan oleh setiap organisme hidup. Misalnya: seng (Zn), tembaga (Cu), besi (Fe), kobait (Co), Mangaan (Mn), dan lain sebagainya. 2) Logam berat tidak esensial atau beracun, dimana keberadaannya dalam tubuh organisme hidup hingga saat ini masih belum diketahui manfaatnya bahkan justru bersifat racun. Misalnya: merkuri (Hg), cadmium (Cd), timbale (Pb), kromium (Cr), dan lain-lain. Walaupun logam berat esensial dibutuhkan oleh setiap organisme hidup, namun dalam jumlah yang berlebihan dapat menimbulkan efek racun (Rivai. 2007). b. Pencemaran Udara Kegiatan manusia secara tidak tanggung-tanggung mengubah proses ekologi, salah satunya melalui pencemaran global dan perusakan atau pengubahan ekosistem-ekosistem. Gas-gas “rumah kaca” terutama yang dihasilkan oleh pembakaran bahanbahan fosil, pembakaran hutan, pertanian serta peternakan terkumpul di atmosfer dan menyebabkan terperangkapnya panas dari bumi. Jika kecenderungan seperti itu berlanjut, dan jika model iklim bumi yang sekarang ini benar, temperatur rata-rata planet bumi kita diduga akan

9 - 40

Unit 9

meningkat IoC antara tahun 1990 dan tahun 2025 mencapai 3oC sebelum akhir abad mendatang (Walhi:1993). Perubahan ini lebih cepat dibanding perubahan 10.000 tahun terakhir. Jika ini terus berlangsung maka akan terjadi daerah-daerah iklim akan bergeser, pola-pola presipitasi akan berubah, permukaan air laut akan naik, dan taufan serta badai akan semakin sering bahkan semakin dahsyat. Lapisan ozon yang berfungsi sebagai pelindung di stratosfer menipis, terutama sebagai akibat klorofluorokarbon (CFC), yang juga termasuk gas rumah kaca, dan ini hanya diproduksi oleh manusia modern. Lapisan ozon bertugas menyaring sinar-sinar ultra ungu dari sinar matahari yang apabila dibiarkan lewat akan mengurangi produktivitas laut, menghilangkan kekebalan tubuh manusia terhadap penyakit, serta menyebabkan kerusakan pada mata dan kanker kulit. Perubahan iklim dan penipisan lapisan ozon adalah ancaman-ancaman baru bagi dunia. Pada saat yang bersamaan masalah-masalah pencemaran lama yang dahulu hanya berskala lokal, sekarang akan berpengaruh secara global. Di sebagian besar negara Eropa dan Amerika Utara, hujan asam mencemari air, memusnahkan kehidupan dalam air, mengasamkan tanah, mematikan pepohonan, dan menimbulkan korosi pada barang dan bangunan. Kemajuan teknologi transportasi juga berdampak terhadap lingkungan hidup. Kendaraan bermotor adalah sumber utama pencemaran karbon monoksida, hidrokarbon, dan nitrogen oksida. Motor-motor penggerak termasuk diesel dan motor dua tack atau motor-motor tua, sangat berperan dalam pencemaran. Kabut oksidator yang terbentuk dengan bantuan sinar surya, semakin mewarnai kehidupan kota-kota besar baik di negaranegara maju maupun negara berkembang. Semua itu mengganggu kesehatan manusia dan merusak tumbuhan, dan tanaman pangan. c. Pencemaran Tanah Tanah sebagai unsur habitat manusia, juga tidak luput dari permasalahan pencemaran. Kemajuan teknologi telah merubah budaya dan pola hidup manusia. Industri telah menciptakan plastik sebagai alat pembungkus pengganti daun pisang atau daun jati, alat-alat penampung air yang dahulu dari tanah liat diganti dengan plastik. Kepraktisan telah menjadi mode bagi
Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 41

kehidupan manusia modern, sehingga orang lebih senang membeli makanan dengan bungkus plastik dari pada bungkus daun atau kertas. Sekarang sampah plastik dapat dijumpai dimana-mana dan menjadi masalah, karena dapat menyumbat selokan mengotori sungai, mengganggu pemandangan karena menumpuk di tempat pembuangan sampah. Bahkan sebagian ikut mengalir ke laut meracuni ikan atau mengotori pantai. Ully Siga Rosadi sebagai pencinta lingkungan sekaligus penyanyi yang mayoritas bertemakan lingkungan dalam buku kecilnya yang berjudul “Peranan wanita dalam pelestarian Lingkungan” menyatakan bahwa orang sering tidak tahu bahwa plastik itu akan hancur dalam kurun waktu 10-20 tahun. Sedangkan pakaian nilon memerlukan waktu 30-40 tahun, alumunium 80-100 tahun, dan plastik busa tidak dapat hancur (Kompas 1997). Alangkah tidak sebandingnya keuntungan dan kemudahan menggunakan plastik dengan kerugian yang ditimbulkannya. Kantung plastik hanya digunakan beberapa hari atau bahkan jam saja, tetapi setelah itu mengotori bumi berpuluh-puluh tahun lamanya. Di Negara-negara yang masyarakatnya sudah sadar terhadap lingkungan terutama pencemaran plastik, mereka berusaha mengatasi dengan menyediakan tas kertas sebagai tempat belanjaan. 3. Energi Pergeseran pemakaian sumber energi telah terjadi berkali-kali. Masyarakat sederhana dari dahulu sampai sekarang menggunakan tenaga manusia atau hewan, dan bahan bakar kayu, arang, atau kotoran hewan. Akan tetapi dalam masyarakat industri, produksi menggunakan bahan bakar batubara atau minyak dan gas bumi. Permasalahan muncul ketika terjadi kenaikan harga minyak yang menyebabkan terjadinya krisis energi di negaranegara yang tidak menghasilkan tetapi membutuhkan komoditi tersebut untuk kelangsungan industrinya, seperti Jepang, Jerman, Belanda. Terganggunya sistem kerja industri akibat dari mahalnya salah satu prasarana industri ini menyebabkan terjadinya penambahan angka pengangguran. Menurut Umi Oktyari Retnaningsih (1999), sumber-sumber energi yang paling banyak digunakan untuk memenuhi konsumen, adalah: a. sumber bahan bakar dari fosil, yaitu minyak 40%, batubara 30,3%, gas 10,7%;
9 - 42
Unit 9

b. tenaga air 30%, tenaga nuklir 15% terutama untuk pembangkit tenaga listrik; dan c. bahan bakar dari biomas (kayu, sisa-sisa hasil pertanian, dan kotoran hewan), merupakan persediaan energi di negara-negara terbelakang. Padahal jumlah energi yang dapat dihasilkan kembali (renewable) hanya berjumlah 21% dari energi yang digunakan di dunia. Sementara energi alternatif, seperti nuklir dan etanol pemanfaatannya masih sangat terbatas. Pemakaian energi akan berdampak negatif terhadap lingkungan, misalnya dalam bentuk aliran asam, emisi etana dan limbah tambang, tumpahan minyak dari instalasi pantai/lepas pantai dan dari kapal, pencemaran udara oleh sulfur dioksida, nitrogen oksida, dan karbon dioksida ketika batubara, minyak atau gas dibakar. Industri-industri energi merupakan pemakai utama sumber daya yang tidak dapat diperbaharui. Industri energi dan pemakaian produk-produknya menghasilkan limbah dalam jumlah besar, misalnya penggunaan sistem pemanas/pendingin ruangan. Pusat-pusat pembangkit daya membuang limbah panas ke lingkungan sekitar, dalam bentuk air panas, udara panas, uap panas. Banyak bangunan tidak terisolasi dengan baik, yang merupakan pemborosan karena panas dari luar bisa bocor ke dalam atau sebaliknya. Kendaraan bermotor mengkonsumsi sepertiga dari kebutuhan minyak dunia, energi ini selain tidak efisien juga merupakan sumber pencemaran utama. Permasalahan produksi dan konsumsi energi sama-sama berdampak negatif terhadap lingkungan. Mencegah dan memperbaiki lingkungan hidup berarti mengurangi tingkat produksi dan konsumsi atau mengubah polanya menjadi tindakan-tindakan yang barangkali tidak dapat memuaskan semua pihak. Reaksi positif terhadap pencemaran oleh kendaraan bermotor dapat diatasi dengan mengurangi pemakaiannya atau menambah alat pengontrol pencemaran. Pembangunan PLTA memerlukan bendungan berarti harus mengorbankan sebagian masyarakat. Pembangkit listrik menggunakan daya angin, cahaya surya, dan gelombang, berarti mengganggu habitat dan kenikmatan hidup. Keterbatasan akan energi telah mendorong manusia untuk mengatasi permasalahan ini dengan cara mencari energi alternatif. Namun energi alternatif inipun tidak menjamin kerusakan lingkungan. Penggunaan energi alternatif tenaga nuklir, ada kekhawatiran bahaya Chernobyl akan terulang

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 43

kembali, dan kenyataannya sampai sekarang limbah tersebut dampaknya belum menjamin keamanan dan kesehatan manusia. Pemakaian batubara dan bahan bakar yang mengandung karbon menimbulkan permasalahan pula. Gas hasil pembakaran batubara, yaitu sulfur dioksida (SO2) akan berdampak lokal maupun global. Di atmosfer SO2 bereaksi dengan air dan menghasilkna asam sulfur yang membayakan makhluk tertentu. Hujan sulfur atau yang dikenal dengan hujan asam akan mematikan makhluk air dan tumbuh-tumbuhan. Setelah Anda mengikuti penjelasan tentang permasalahan lingkungan hidup tersebut, Anda sebagai warga negara dunia yang harus bertanggung jawab terhadap ekosistem dunia, tindakan apa yang akan Anda lakukan? Jawabanya adalah partisipasi aktif dengan melakukan konservasi (pemakaian secara bijaksana). Tindakan itu misalnya menghindari kebiasaan meninggalkan televisi dalam keadaan hidup, penggunaan listrik secara hemat, menggunakan kendaraan bilamana perlu, dan sebagainya.

Mengelola Sumber daya Alam dengan Bijaksana
Lingkungan hidup dan sumber-sumber kehidupan di Indonesia berada diambang kehancuran sebagai akibat over-eksploitasi oleh pihak-pihak tertentu. Apalagi dewasa ini masalah lingkungan dan sumber kehidupan tidak menjadi perhatian serius bagi pengambil kebijakan. Akibatnya sumber-sumber kehidupan diperlakukan sebagai asset dan komoditi yang dapat dieksploitasi untuk keuntungan sesaat dan kepentingan kelompok tertentu. Akses dan kontrol ditentukan oleh siapa yang punya kekuasaan. Berdasar kenyataan bahwa sumber daya alam di Indonesia bersifat terbatas, sebaliknya jumlah penduduk dan pola hidup manusia meningkat, sehingga memerlukan sumber daya alam yang jumlahnya semakin banyak. Perkembangan teknologi yang tersedia cenderung mengolah sumber daya alam dengan produk sampingan berupa limbah yang jumlahnya semakin meningkat. Masalahnya sekarang bagaimana mengolah sumber daya alam dengan bijakasana agar terjadi kesinambungan pembangunan yang berkelanjutan bagi kualitas hidup rakyat generasi demi generasi sepanjang masa. Oleh karena itu pengelolaan sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui perlu memperhitungkan: 1. Segi keterbatasan jumlah dan kualitas sumber daya alam.
9 - 44
Unit 9

2. Lokasi sumber daya alam serta pengaruhnya terhadap pertumbuhan masyarakat dan pembangunan daerah. 3. Penggunaan hasil sumber daya alam agar tidak boros. 4. Dampak negatif pengolahan berupa limbah dipecahkan secara bijaksana termasuk kemana membuangnya. Sedangkan pengolahan sumber daya alam yang dapat diperbaharui juga harus memperhitungkan: 1. Cara pengolahan yang secara serentak disertai proses pembaharuannya. 2. Hasil penggunaannya sebagian untuk menjamin pembaharuan sumber daya alam. 3. Teknologi yang dipergunakan tidak sampai merusak kemampuan sumber daya alam untuk diperbaharui. 4. Dampak negatif pengolahannya harus ikut dikelola. Kemudian apa yang harus kita lakukan agar tetap terjadi keseimbangan pemanfaatan sumber daya alam dan kelestarian lingkungan? Sumber-sumber alam beserta penggunaannya berkaitan erat dengan tingkat perkembangan teknologi dan budayanya. Artinya masyarakat yang sudah mencapai tingkat industri semakin membutuhkan sumber bahan mentah yang sangat besar. Dengan demikian dampak yang ditimbulkannya juga sebagian besar berasal dari negara-negara industri tersebut. Misalnya pencemaran air, udara, dan tanah, pembuangan limbah industri yang dampaknya akan dirasakan tidak hanya oleh negara industri itu sendiri tetapi juga berdampak kepada negara-negara lain. Masalah-masalah di atas harus segera diatasi, jika tidak maka kerusakan lingkungan akan semakin parah dan membahayakan bagi kehidupan manusia dan ekosistem yang lain. Adapun cara-cara yang ditempuh untuk mengurangi konsumsi sumber daya alam oleh manusia adalah: 1. Meningkatkan kesadaran tentang perlunya memantapkan konsumsi sumber daya dan jumlah penduduk. Hal ini dapat ditempuh dengan cara pemerintah atau lembaga-lembaga pendidikan baik formal atau non formal menyadarkan masyarakat bahwa daya dukung bumi itu terbatas, pemakaian sumber daya alam secara berlebihan dan boros, terutama di negara-negara industri, adalah ancaman besar bagi daya dukung bumi. Selain itu pemantapan jumlah penduduk mutlak diperlukan, karena bertambahnya jumlah penduduk akan berpengaruh terhadap pemanfaatan

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 45

sumber daya alam. Oleh karena itu baik pria maupun wanita harus menerima tanggung jawab bersama. Sumber daya alam harus dilestarikan, sementara mutu kehidupan harus diperbaiki. Maka langkah untuk mengurangi konsumsi berlebihan dan pemborosan sumber daya alam dapat ditempuh dengan cara mengembangkan teknologi baru yang lebih efisien. Masyarakat harus menyadari seberapa besar keuntungan yang dapat dinikmati berkat perubahan gaya hidup dan pola konsumsi mereka. 2. Mengembangkan dan menerapkan metode-metode teknologi yang hemat sumber daya. Pemerintah di negara-negara industri harus menjalankan peraturan yang dapat mendorong industri-industri dan pusat-pusat pelayanan umum menerapkan teknologi yang hemat sumber daya alam. Selain itu juga harus membantu pengalihan teknologi tersebut kepada negara-negara berkembang dan terbelakang (negara berpenghasilan rendah). Cara yang ditempuh, misalnya dengan memberi penghargaan kepada mereka yang mempelopori penggunaan proses dan produk yang berwawasan lingkungan. Menyediakan bantuan modal bagi negara berpenghasilan rendah dengan tujuan untuk mempercepat penggantian praktek-prektek boros energi dalam produksi dan industri. Misalnya dengan memberi pelatihan tentang hemat energi untuk pemakaian di rumah-rumah, kantor, bidang pertanian, dan industri. Selain itu menciptakan kompor, tungku, dan alat-alat rumah tangga lain yang lebih efisien, menyediakan energi lebih banyak untuk penerangan ruangan, dan sistem pengatur suhu ruangan di negara-negara berpenghasilan rendah. 3. Mendukung gerakan-gerakan “green consumer”. Kesadaran masyarakat terhadap lingkungan hidup dan juga adanya tekanantekanan dari kelompk-kelompok pecinta lingkungan seperti Green Peace, telah mendorong adanya pemberian label ramah lingkungan pada produkproduk yang dikonsumsi masyarakat. Di Amerika Serikat ada lembaga Federal Trade Commision yang bertugas membuat rambu-rambu pemasaran iklan berwawasan lingkungan.

9 - 46

Unit 9

Lembaga-lembaga seperti Blue Angle (Malaikat Biru) di Jerman, Green Croos di AS, kelompok kerja ekolabel yang dipimpin Emil Salim, menilai apakah suatu barang hasil produksi itu hijau atau ramah lingkungan apa tidak. Ramah tidaknya suatu barang ditentukan dari bahan bakunya, saat diproses, sampai saat tidak dipakai lagi. Konsumen di negara-negara berpenghasilan tinggi hendaknya mempelopori program ini dengan menggunakan daya beli mereka untuk memperkuat pasar barang yang hijau, yaitu konsumen yang berwawasan lingkungan. 4. Menggunakan kembali dan mendaur ulang bahan-bahan Budaya “sekali pakai buang” yang muncul di masyarakat luas, berarti menggunakan begitu banyak energi, mengeluarkan begitu banyak karbon, dan menimbulkan pencemaran udara, air, dan tanah, hujan asam, limbah beracun, dan sampah sehingga menimbulkan masalah lingkungan. Hal itu baru disadari pada tahun 1972 ketika harga minyak naik, pencemaran lingkungan semakin lama semakin meningkat, dan ternyata penggunaan barang secara berulang lebih menguntungkan. Didukung oleh kemajuan teknologi maka dilakukan penggunaan kembali dan mendaur ulang bahanbahan. Dewasa ini pabrik Kameyama di Jepang telah melakukan daur ulang 100% air buangan baik air buangan keperluan sehari-hari sepert cuci tangan, dan buangan proses produksi. Kameyama, didirikan pada tahun 2004 oleh Sharp untuk memenuhi permintaan televisi LCD yang diperkirakan meningkat pesat. Kondisi pabrik sangat bersih, hijau, dan asri. Kameyama adalah pabrik yang berteknologi tinggi, didisain untuk mampu memproduksi televisi LCD dengan sangat efisien. Tingkat efisiensi yang tinggi bertujuan untuk menekan produksi sehingga harga jual produkpun dapat ditekan serendah mungkin. Bagaimana dengan masalah lingkungan di Indonesia? Sungguhpun di kalangan para environmentalis, masalah lingkungan sudah diketahui lama, namun bagi Indonesia baru mengenalnya secara resmi sejak mengikuti sidang khusus PBB tentang lingkungan hidup tanggal 5 Juni 1972 di Stockholm. Sejak itulah Indonesia sepakat untuk menangani masalah lingkungan bersama negara-negara di dunia. Maka dalam Pelita III masalah lingkungan hidup dimasukkan ke dalam program pembangunan nasional yaitu pembangunan dengan pengembangan lingkungan.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 47

Adapun sasaran yang akan dicapai dalam Pelita III, adalah melaksanakan program penyelamatan hutan, air, dan tanah, pembinaan sumberdaya alam dan lingkungan hidup, dan pengembangan meteorologi dan geofisika. Lebih jelasnya akan diuraikan dibawah ini. 1. Melaksanakan program penyelamatan hutan, air, dan tanah. Langkah-langkah yang ditempuh antara lain: a. Pengawasan dan pengarahan lebih ketat atas pemegang hak pengusahaan hutan dalam mengusahakan ke tujuan pelestarian hutan. Pengusaha dikenakan “simpanan tanam wajib” untuk mendorong penanaman kembali jenis pohon yang ditebangnya. Jika penanaman kembali dikerjakan maka simpanannya boleh diambil, tetapi jika tidak mau mengerjakan maka simpanan menjadi milik pemerintah. b. Reboisasi dan penghijauan seluas 5 juta hektar untuk menghutankan kembali gunung, bukit gundul, dan tanah kritis. c. Mengusahakan pengembangan daerah Aliran Sungai (DAS) terutama di Jawa, Sumatera, dan Sulawesi secara bersama-sama terpadu antara departemen dan pemerintah daerah. d. Mengurangi kotoran di laut (Selat Malaka, Selat Bangka, Selat Sunda, lautan Jawa), mengusahakan penangkapan ikan secara lebih baik tanpa trawl yang melanggar batas, tanpa dinamit, dan tanpa racun. Pengendalian usaha pengambilan karang laut yang merusak, pengambilan batu dan pasir di dasar sungai yang merusak ekosistem. 2. Program pembinaan sumber daya alam dan lingkungan hidup, meliputi: a. Mengembangkan Taman Nasioanl yang meliputi cagar alam, suaka margasatwa, dan taman wisata. Tujuannya adalah untuk melestarikan flora dan fauna dalam ekosistem yang utuh dan asli, sehingga hutan di taman nasional ini berfungsi sebagai “laboratorium hidup”. Laboratorium ini sebagai tempat membiakkan bibit-bibit asli (plasma nutfah), pendidikan, penelitian dan monumen alam ciptaan Tuhan yang berisi hewan-hewan dan tumbuhan langka. b. Mencegah pencemaran dari pembangunan sektoral dengan menerapkan “Analisis Dampak Lingkungan”. Pengusaha harus memperhatikan pengaruhnya terhadap lingkungan sekitar, misalnya kebisingan, pembuangan limbah, dan sebagianya

9 - 48

Unit 9

c. Perbaikan lingkungan pemukiman, agar pemukiman manusia menjadi lebih baik dengan cara: perbaikan perkampungan kota, pemugaran desa, pengembangan/perluasan wilayah di beberapa tempat, misalnya JABOTABEK. Perbaikan tidak hanya terbatas fisik, melainkan juga perbaikan lingkungan. d. Pengembangan kesadaran lingkungan, bertolak bahwa sumber utama kerusakan lingkungan adalah manusia, untuk itu hati nurani manusia harus disadarkan untuk turut membangun dan menjaga lingkungan. 3. Program Pengembangan Meteorologi dan Geofisika Program ini memubat usaha membangun jaringan meteorologi untuk meningkatkan sistem peramalan cuaca dan investasi pengembangan sumber energi yang ditimbulkan proses geofisika. Presiden Suharto juga menetapkan kebijakan lingkungan di Indonesia dengan mencanangkan Amanat Lingkungan tanggal 5 Juni 1982, berisi lima hal pokok yaitu: a. Menumbuhkan sikap kerja berdasar kesadaran saling membutuhkan antara satu dengan yang lain. Hakikat lingkungan hidup memuat hubungan saling kait mengkait dan saling membutuhkan antara sector satu dengan lainnya. b. Kemampuan menserasikan kebutuhan dengan kemampuan sumberdaya alam dalam menghasilkan barang dan jasa. Kebutuhan manusia yang selalu meningkat perlu dikendalikan dan disesuaikan dengan pola penggunaan sumberdaya alam. c. Mengembangkan sumber daya manusia agar mampu menanggapi tantangan pembangunan tanpa merusak lingkungan, harus mengembangkan teknologi tanpa banyak limbah dan harus hemat energi. d. Mengembangkan kesadaran lingkungan di kalangan masyarakat sehingga tumbuh kesadaran untuk berbuat. e. Menumbuhkan lembaga-lembaga swadaya masyarakat untuk menggalakkan partisipasi masyarakat dalam mencapai tujuan pengelolaan lingkungan hidup (Emil Salim:1987). Dengan adanya kebijakan-kebijakan yang harus ditempuh olah masyarakat dunia dan Indonesia khususnya, kita menyadari bahwa proses eksploitasi sumber daya alam harus dilaksanakan dengan kesadaran sepenuhnya bahwa sumber-sumber alam harus digunakan secara rasional.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 49

Artinya bahwa pengolahan sumber daya alam tidak boleh mengakibatkan musnahnya sumber daya alam, rusaknya lingkungan, dan semakin miskinnya lingkungan. Tetapi sebaliknya sumber daya alam harus dipelihara kelestariannya, pembangunan harus disertai proses pengembangan, dan lebih memperkaya lingkungan. Selain itu keselarasan hubungan antara manusia dengan lingkungan alam harus senantiasa dijaga. Manusia sebagai bagian dari lingkungan hidup, manusia harus mengakui hubungan timbal balik antara langkah perbuatan diri manusia dengan lingkungan sosial dan lingkungan alam sekitarnya. Menyadari hubungan timbal balik tersebut, maka sifat dan karakter manusia Indonesia yang kita cita-citakan adalah yang tidak merusak linkungan. Tetapi sebaliknya meningkatkan lingkungan hidup sebagai manifestasi dari keinginan mencapai kualitas hidup yang lebih berke- Tuhan-an dan manusiawi.

Latihan
1. Apa konservasi lingkungan itu. Cobalah Anda jelaskan! 2. Sumber daya alam itu jumlahnya terbatas, bagaimanakah cara mengatasi agar jumlah sumber daya alam yang terbatas tersebut tidak cepat habis dan pemanfataanya tidak merusak lingkungan? Cobalah Anda jelaskan! 3. Ada ungkapan bahwa manusialah yang menyebabkan kerusakan lingkungan.dan kelangkaan sumber daya, betulkah demikian? Cobalah Anda tunjukkan jenis-jenis kegiatan manusia yang dapat merusak lingkungan dan kelangkaan sumber daya alam tersebut! Akan lebih jelas lagi jika disertai contoh! 4. Air merupakan sumber kehidupan, sumber daya ini jumlahnya tidak terbatas. Tetapi kenyataan di dunia ini kekurangan persediaan air bersih, misalnya di Jakarta sejak enam tahun yang lalu merasakan kekuranga air bersih. Faktorfaktor apakah yang menyebabkan terjadinya kekurangan air bersih? Cobalah Anda jelaskan! 5. Hutan sangat bermanfaat bagi kehidupan manusia. Cobalah Anda jelaskan tentang fungsi hutan bagi kehidupan manusia!

9 - 50

Unit 9

Pedoman Jawaban Latihan
1. Konservasi lingkungan, adalah pemakaian sumber daya alam secara bijaksana. Penjelasan lebih lanjut dapat Anda baca buku yang berjudul “Pembangunan Berwawasan Lingkungan” oleh Emil Salim. 2. Cara mengatasi agar jumlah sumber daya alam yang terbatas tersebut tidak cepat habis dan pemanfataanya tidak merusak lingkungan. Caranya, disamping menggunakan/memanfaatkan sumber daya alam juga harus memikirkan keberlajutannya apakah tindakannya itu merugikan atau tidak. Penjelasan lebih lanjut bacalah uraian sub unit 9.2 tentang manusia dan lingkungan. 3. Untuk menjawab pertanyaan tentang jenis-jenis kegiatan manusia yang dapat merusak lingkungan dan kelangkaan sumber daya alam, Anda dapat membaca pembahasan sub unit di atas (9.2), sedangkan contohnya dapat diambil dari kehidupan sehari-hari. 4. Faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya kekurangan air bersih, Anda harus memahami uraian diatas tentang “lingkungan hidup dan permasalahannya” kemudian jawablah dengan secara rasional. 5. Fungsi hutan bagi kehidupan manusia. Coba Anda jelaskan dengan melihat dari berbagai sudut pandang, misalnya dari hasilnya, kelangsungan kehidupan hayati, sirkulasi udara dan air, pariwisata, pendidikan, penelitian, dan sebagainya.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 51

Rangkuman
1. Pengelolaan sumber daya alam dan pengembangan lingkungan hidup, bertujuan untuk meningkatkan laju pembangunan untuk menjamin kelangsungan hidup bangsa di masa mendatang. Dalam rangka mengatasi kerusakan lingkungan, priorotas tindakan, adalah pelestarian lingkungan. 2. Sumber daya alam jumlahnya terbatas, maka penggunaannya harus proporsional sehingga terjadi keselarasan antara kehidupan manusia dengan lingkungan alam. Jika pemanfaataanya tidak hati-hati akan menurunkan kuantitas dan kualitas sumber daya alam dengan tingkat kecepatan melebihi pemulihannya. Selain itu dapat juga terjadi kelangkaan sumber daya alam 3. Air, merupakan sumber daya alam yang dapat diperbaharui. Ironisnya sekarang terjadi kelangkaan air bersih, yang disebabkan pencemaran air dan tanah yang kadarnya sudah mencapai tingkat tinggi. 4. Pertumbuhan penduduk, merupakan masalah pokok. Pertambahan penduduk berarti bertambah pula jumlah kebutuhan makan, air, tanah, dan energi. Eksploitasi sumber daya juga semakin meningkat. Akibatnya terjadi kelangkaan sumber daya alam, keanekaragaman hayati semakin berkurang, meningkatnya pencemaran air, udara, dan tanah. Oleh karena itu harus dilakukan usaha pengelolaan sumber daya alam secara bijaksanan. 5. Kemajuan dan perkembangan Iptek, kelangkaan sumber daya alam diatasi oleh manusia dengan menciptakan barang alternatif. Inipun harus dipertimbangkan dampak negatifnya bagi kehidupan. Hal penting yang harus dilakukan oleh manusia adalah partisipasi aktif dengan melakukan konservasi, yaitu pemakaian secara bijaksana. 6. Kenyataan sumber daya alam terbatas jumlahnya, sedangkan jumlah penduduk meningkat, untuk itu diperlukan pengelolaan sumber daya alam ingkungan dandengan tujuan untuk keberlajutan kualitas hidup ekosistem dari generasi ke generasi sepanjang masa.

9 - 52

Unit 9

Tes Formatif 2
1. Aliran pemikiran yang menyatakan bahwa kehidupan kebudayaannya ditentukan oleh lingkungan alam, adalah …. A. geopolitik B. geomorfologi C. environmentalisme D. posibilisme 2. Sumber utama di bumi berasal dari …. A. bahan bakar fosil B. matahari C. tumbuh-tumbuhan D. tenaga nuklir 3. Wajah bumi mengalami perubahan keseimbangan setelah manusia mengenal praktik …. A. pertanian B. pperkebunan C. perdagangan D. industri 4. Dalam rangka mengatasi keterbatasan energi, manusia menciptakan energi alternatif. Penggunaan energi alternatif yang paling rendah dampak negatifnya adalah …. A. batubara B. nuklir C. biomas D. tenaga surya manusia dan

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 53

5. Berikut ini adalah fungsi hutan, kecuali …. A. mengatur udara di atmosfer dan iklim B. mengatur siklus hidroulis C. menyimpan cadangan karbondioksida D. melindungi tanah dari erosi 6. Kerusakan hutan yang paling parah terutama disebabkan oleh …. A. kebakaran hutan B. tebang pilih untuk produksi C. penebangan tidak berkelanjutan D. tebang habis 7. Permasalahan pokok yang harus segera diatasi secepatnya pada saat ini adalah …. A. pertambahan penduduk B. kelangkaan energi C. kelangkaan air bersih D. rehabilitasi sumber daya alam 8. Memburuknya lingkungan hidup diperkotaan yang berhubungan dengan demografi, adalah …. A. penataan kota yang kurang baik B. arus urbanisasi yang selalu meningkat C. pembuangan sampah tidak pada tempatnya D. perencanaan pembangunan yang tidak memperhatikan lingkungan 9. Sampah merupakan sumber pencemaran tanah. Jenis sampah yang paling sulit hancur bila dipendam di dalam tanah, adalah …. A. alumunium B. bahan nilon C. plstik D. plastik busa

9 - 54

Unit 9

10. Tindakan sederhana tetapi sangat bermakna untuk menghemat sumber daya alam adalah sebagai berikut, kecuali …. A. pemakaian tissu yang habis pakai lalu dibuang B. penggunaan bungkus plastik yang dapat dipakai dua atau tiga kali C. pemakaian sapu tangan dari kain yang bisa dicuci kembali D. penggunaan bungkus kertas yang setelah dipakai di buang

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat pada akhir unit-9.2 ini. Hitunglah jawaban yang benar.kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap bahan ajar unit 9.2. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat Penguasaan = ---------------------------------- x 100% 10 Arti tingkat penguasaan: 90 – 100% = baik sekali 80 – 89% = baik 70 – 79% = cukup < 70% = kurang Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih Anda dapat meneruskan dengan bahan ajar unit berikutnya. Bagus ! Jika masih dibawah 80%, Anda harus mengulangi materi bahan ajar unit 9.2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 55

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1 1. B= meningkatkan kesejahteraan hidupnya 2. D = perasaan 3. A = Pencemaran air oleh limbah yang mengandung air raksa 4. C= Stockholm 5. B= stratosfer 6. D = AMDAL sektoral 7. C= penyakit kanker kulit 8. A = katarak 9. B= mengkonsumsi obat tradisonal 10. B= CO3 Tes Formatif 2 1. C= environmentalisme 2. B= matahari 3. A = pertanian 4. D = pertanian 5. C= menyimpan cadangan karbondioksida 6. D = tebang habis 7. A = pertambahan penduduk 8. B= arus urbanisasi yang selalu meningkat 9. D = plastik busa 10. C= pemalakian sapu tangan dari kain yang bisa dicuci kembali

9 - 56

Unit 9

Daftar Pustaka
Basrowi, Ms.2005. Pengantar Sosiologi. Bogor: Ghalia Indonesia. Bumi Wahana. 1993. Strategi Menuju Kehidupan yang Berkelanjutan: Alih Bahasa oleh Alex Tri Kantono, W. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Emil salim. 1986. Pembangunan Berwawasan Lingkungan. Jakarta: PT. Pustaka Puntaka LP3ES Indonesia. Bruce Mitchell, dkk. 2003. Pengelolaan Sumber Daya dan Lingkungan. Yogyakarta. Universitas Gajah Mada. Heinz Frick, Fx. Bambang Suskiyatno.1998. Dasar-dasar Eko-arsitektur : Konsep Arsitektur Berwawasan Lingkungan serta Kualitas Konstruksi Bangunan untuk Rumah Sehat dan Dampaknya atas Kesehatan Manusia. Yogyakarta: kanisius. Koentjaraningrat.2000. Kebudayaan Mentalitas dan Pembangunan. PT. Gramedia Pustaka Utama.Jakarta. Lester R. Brown,dkk.1994. Menyelamatkan Planet Bumi; Bagaimana Membentuk Sebuah Ekonomi Global yang Berkelanjutan dari Segi Lingkungan Hidup. Jakarta: yayasan Obor Indonesia. Margaret M. Poloma. 1999. Sosiologi Kontemporer. Jakarta: PT. Raja Grafindo. Piotr Sztompka. 2005. Sosiologi Perubahan Sosial. Jakarta: Prenada. Ruchijat,E.1980. Pengelolaan dan Pendayagunaan Sumber Alam dan Lingkungan Hidup Bagi Kesejahteraan Manusia. Bandung: Bina Cipta Sartono Kartodirdjo.1994. Kebudayaan Pembangunan dalam Perspektif Sejarah. Yogyakarta: Gajah mada Unversity Press.

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 57

Soedjito, S. 1986. Transformasi Sosial Menuju Masyarakat Industri. Yogyakarta : PT. Tiara Wacana Soeriaatmadja. 1997. Ilmu Lingkungan. Bandung: ITB Soerjono Soekanto. 1998. Sosiologi Suatu Pengantar. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada Tarsis Tarmudji.1991. Aspek dasar Kehidupan Sosial. Yogyakarta: Liberty Tri Widiarto. 2004. Lintas Budaya Indonesia. Salatiga: Widya Sari Press. Universitas Lampung. Pendekatan terpadu pengelolaan pencemaran Lingkungan. http://unila.ac.id.index.php?option=com_content&task=view

9 - 58

Unit 9

Glosarium
Abiotik ADH AMDAL Absorpsi Biotik Bapedal Bapedalda Degradasi Eksponensial : : : : : : : : : makhluk tidak hidup (manusia, hewan, tumbuhan) Analisis Daur Hidup Analisis Dampak Lingkungan menyerap; proses penyerapan makhluk hidup (manusia, hewan, tumbuhan) baik yang makro, mikro serta proses-prosesnya Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Daerah penurunan mutu yang dikibatkan karena penanganan 2 orang yang yang menerangkan/menafsirkan teori, yang dapat mewakili dan menjadi contoh dari teori tersebut atau orang yang menganut teori tersebut. limbah berupa gas ; pancaran cahaya, panas atau electron dari suatu permukaan benda padat/cair aliran/kelompok pecinta lingkungan Environmental Management System mendasar, perlu sekali cabang filsafat yang menelaah dan membahas tentang keindahan serta tanggapan manusia terhadapnya; kepekaan terhadap seni dan keindahan ilmu tentang apa yang baik dan apa yang buruk dan hak dan kewajiban moral lapisan keras yang mengkilap pada porselin atau keramik tempat kehidupan manusia, hewan, tumbuhan dengan kondisi tertentu pada permukaan bumi Hutan Tanaman Industri International Standart Organisization Instalasi Pengelolaan Air Limbah kelompok/orang yang mempertahankan kelestarian alam/lingkungan proses kimia atau elektrokimia yang kompleks yang merusak logam melalui reaksi dengan lingkungannya; erosi kimia oleh oksigen (O2) di udara yang menimbulkan batuan yang mengandung besi berkarat

Emisi Environmentalis EMS Esensial Estetika

: : : : :

Etika Glasir Habitat HTI ISO IPAL Konservasi Korosi

: : : : : : : :

Pengembangan Pendidikan IPS SD

9 - 59

Konversi

:

Manusia sentries : Minamatabyo PLTU Presipitasi Proporsional Rehabilitasi Restorasi Sanitasi Sengkedan Spesies Tirani Toksikologi UKL UNEP UPL WALHI : : : : : : : : : : : : : : :

perubahan dari suatu bentuk/rupa ke bentuk/rupa yang lain; perubahan dari suatu system pengetahuan yang satu ke sistem yang lain alam menjadi obyek yang harus dan dapat diekploitasi untuk keperluan manusia penyakit minamata Pembangkit Tenaga Listrik Uap proses pengendapan, baik dari larutan maupun udara permukaan ke permukaan bumi sesuai dengan proporsi; sebanding; seimbang pemulihan kepada keadaan semula pengembalian/pemulihan kepada keadaan semula cara menyehatkan lingkungan hidup manusia terutama lingkungan fisik, yaitu tanah, air, dan udara teras; bertangga-tangga dari atas ke bawah (tentang tanah persawahan) satuan dasar klasifikasi/jenis (biologi) kekuasaan yang digunakan ewenang-wenang ilmu tentang zat beracun yang berbahaya Upaya Pengelolaan Lingkungan United Nations Environtmental Programme Upaya Pemantauan Lingkungan Wahana Lingkungan Hidup

9 - 60

Unit 9

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->