P. 1
21. Pengembangan Kurikulum

21. Pengembangan Kurikulum

|Views: 2,260|Likes:
Published by Taufik Agus Tanto
Penulis Lise Chamisijatin Soeparto Yus M Cholily Hari Sunaryo Ribut Wahyu Eriyanti Jarot Sugiono Penelaah Materi Dadang Sukirman Penyunting Bahasa M. Yunus Layout Renaldo Rhesky N

Kata Pengantar
Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil be
Penulis Lise Chamisijatin Soeparto Yus M Cholily Hari Sunaryo Ribut Wahyu Eriyanti Jarot Sugiono Penelaah Materi Dadang Sukirman Penyunting Bahasa M. Yunus Layout Renaldo Rhesky N

Kata Pengantar
Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil be

More info:

Published by: Taufik Agus Tanto on Aug 02, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/01/2015

pdf

text

original

Penulis Lise Chamisijatin Soeparto Yus M Cholily Hari Sunaryo Ribut Wahyu Eriyanti Jarot Sugiono Penelaah Materi

Dadang Sukirman Penyunting Bahasa M. Yunus Layout Renaldo Rhesky N

Kata Pengantar
Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil belajarnya. Paket bahan ajar PJJ S1 PGSD ini tidak hanya berisi materi kajian, tetapi juga pengalaman belajar yang dirancang untuk dapat memicu mahasiswa untuk dapat belajar secara aktif, bermakna, dan mandiri. Paket bahan ajar ini dikemas secara khusus dalam bentuk bahan ajar hybrid yang meliputi: a. b. c. d. Bahan ajar cetak, Bahan ajar audio, Bahan ajar video, serta Bahan ajar berbasis web.

Seluruh paket bahan ajar ini dikembangkan oleh Konsorsium PJJ S1 PGSD yang terdiri dari 23 Perguruan Tinggi (PT), yaitu Universitas Sriwijaya, Universitas Katolik Atmajaya, Universitas Pendidikan Indonesia, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas Negeri Malang, Universitas Muhammadiyah Malang, Universitas Tanjungpura, Universitas Nusa Cendana, Universitas Negeri Makassar, Universitas Cendrawasih, Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. HAMKA, Universitas Pattimura, Universitas Muhammadiyah Makassar, Universitas Negeri Gorontalo, Universitas Negeri Jember, Universitas Lampung, Universitas Lambung Mangkurat, Universitas Pendidikan Ganesha, Universitas Mataram, Universitas Negeri Semarang, Universitas Kristen Satya Wacana, Universitas Negeri Solo, dan Universitas Haluoleo. Proses pengembangan bahan ajar ini difasilitasi oleh SEAMOLEC. Semoga paket bahan ajar ini dapat memberi manfaat bagi semua pihak yang terlibat dalam penyelenggaraan program PJJ S1 PGSD di tanah air.

Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi Direktur Ketenagaan,

Muchlas Samani NIP. 0130516386

Daftar Isi

Kata Pengantar Daftar Isi ……………………………………………………………………… Tinjauan Mata Kuliah ………………………………………………………... UNIT 1 Subunit 1 Latihan 1 Latihan 2 Latihan 3 Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan 1 Rangkuman Tes Formatif 2 : : : : : : : : : : HAKIKAT KURIKULUM............................................ Konsep Dasar Kurikulum……………………………... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... Komponen Kurikulum................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

i viii 1.1 1.3 1.4 1.10 1.17 1.22 1.23 1.24 1.24 1.30 1.30 1.32 1.33 1.34

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : .......................................................................................

Pengembangan Kurikulum SD

i

UNIT 2

HAKIKAT DAN PRINSIP PENGEMBANGAN KURIKULUM.................................................................. : : : : : : : : : Konsep Dasar Pengembangan Kurikulum................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... Prinsip Pengembangan Kurikulm……………………. ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................

2.1 2.2 2.3 2.15 2.18 2.19 2.20 2.20 2.32 2.33 2.34 2.36 2.37 3.1 3.3 3.4 3.7 3.9 3.12 3.14 3.14 3.15 3.16 3.22 3.22 3.23

Subunit 1 Latihan 1 Latihan 2 Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan 1 Rangkuman Tes Formatif 2

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ........................................................................................ Glosarium : ....................................................................................... UNIT 3 Subunit 1 Latihan 1 Latihan 2 Latihan 3 Latihan 4 Latihan 5 Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 : : : : : : : : : : : : MODEL KURIKULUM............................................... Model Konsep Kurikulum........................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... Model Pengembangan Kurikulum.............................. ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

ii Daftar Isi

Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3

: : : :

Pendekatan Pengembangan Kurikulum..................... ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

3.24 3.29 3.29 3.29 3.30 3.31 3.32 4.1 4.3 4.13 4.13 4.14 4.15 4.20 4.21 4.21 4.22 4.27 4.28 4.28 4.29 4.32 4.33

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : ....................................................................................... UNIT 4 Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3 : : : : : : : : : : : : ORGANISASI KURIKULUM....................................... Struktur Horizontal........................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ Struktur Vertikal............................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ Strategi Pelaksanaan Kurikulum.................................. ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ........................................................................................ Glosarium : .......................................................................................

Pengembangan Kurikulum SD

iii

UNIT 5

PENGEMBANG DAN STRATEGI PENGEMBANGAN KURIKULUM SEKOLAH............. : : : : : : : : : : Peran Pengembang Kurikulum Sekolah…………… ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ Strategi Pengembangan ............................................... ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................

5.1 5.3 5.4 5.5 5.14 5.14 5.15 5.16 5.16 5.22 5.22 5.23 5.25 5.26

Subunit 1 Latihan 1 Latihan 2 Latihan 3 Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ........................................................................................ Glosarium : ........................................................................................ UNIT 6 PENGEMBANGAN KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN (KTSP)……………………… : : : : : : : Konsep Dasar, Tujuan, dan Landasan KTSP………. ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

6.1 6.3 6.4 6.6 6.7 6.11 6.23 6.23

Subunit 1 Latihan 1 Latihan 2 Latihan 3 Latihan 4 Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan 1 Latihan 2

: Komponen Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)……………………………………………… : ....................................................................................... : .......................................................................................

6.24 6.24 6.25

iv Daftar Isi

Latihan 3 Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan 1 Latihan 2 Latihan 3 Rangkuman Tes Formatif 3

: ....................................................................................... : ....................................................................................... : ....................................................................................... : : : : : : Pengembangan KTSP………………………………. ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

6.26 6.37 6.38 6.39 6.41 6.42 6.51 6.51 6.51 6.52 6.54 6.55

Kunci Tes Formatif .............................................................................................. Daftar Pustaka : ....................................................................................... Glosarium : ....................................................................................... UNIT 7 PRINSIP-PRINSIP PERENCANAAN PEMBELAJARAN ........................................................... : : : : : : : : : : : : : Pengertian dan Fungsi Perencanaan Pembelajaran.... ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ Syarat Perencanaan Pembelajaran................................. ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ Langkah-Langkah Perencanaan Pembelajaran............ ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................

7.1 7.3 7.5 7.7 7.7 7.8 7.8 7.10 7.19 7.19 7.20 7.20 7.36 7.37

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan 1 Latihan 2 Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3

Pengembangan Kurikulum SD

v

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ........................................................................................ Glosarium : ....................................................................................... UNIT 8 Subunit 1 Latihan 1 Latihan 2 Latihan 3 Latihan 4 Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3 : : : : : : : : : : : : : : : SILABUS MATA PELAJARAN.................................... Konsep Dasar Silabus.................................................... ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ Komponen Silabus…………......................................... ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ Langkah Penyusunan Silabus ……................................ ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................

7.38 7.40 7.41 8.1 8.3 8.4 8.6 8.7 8.9 8.10 8.10 8.11 8.16 8.22 8.22 8.23 8.39 8.39 8.39 8.40 8.41 8.42 9.1

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ........................................................................................ Glosarium : ....................................................................................... UNIT 9 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)................................................................................. : Komponen Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) : ........................................................................................ : ........................................................................................

Subunit 1 Latihan 1 Latihan 2

9.3 9.4 9.4

vi Daftar Isi

Latihan 3 Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan 1 Latihan 2 Rangkuman Tes Formatif 2

: ........................................................................................ : ........................................................................................ : ........................................................................................ : Langkah-Langkah Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)....................................................... : ........................................................................................ : ........................................................................................ : ........................................................................................ : ........................................................................................

9.13 9.14 9.15

9.16 9.20 9.35 9.35 9.35 9.36 9.37 3.38

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... Daftar Pustaka : ........................................................................................ Glosarium : .......................................................................................

Pengembangan Kurikulum SD

vii

Tinjauan Mata Kuliah
ita semua mengetahui bahwa kurikulum merupakan salah satu perangkat strategis dalam suatu program pendidikan. Bersifat strategis karena kurikulum memiliki pengaruh langsung terhadap keberhasilan pencapaian tujuan pendidikan. Bagi sekolah dan guru, kurikulum berfungsi sebagai pedoman kerja untuk memilih dan menyiapkan bahan/materi, strategi pembelajaran, sumber belajar, media, dan alat peraga, serta evaluasi. Kenyataan menunjukkan betapa para guru kerap kebingungan apabila terjadi perubahan kurikulum. Kebingungan itu terjadi karena keterbatasan wawasan tentang kurikulum dan kelemahan penguasaan keterampilan dalam mengembangkan dan melaksanakan kurikulum. Padahal, dalam menunaikan tugas profesionalnya guru bukan sekedar sebagai ‘tukang melaksanakan kurikulum’’, melainkan juga sebagai pengembang kurikulum. Atas dasar itu pula, Anda sebagai guru perlu memiliki wawasan yang cukup tentang kurikulum serta kemampuan mengembangkan dan menerapkannya di sekolah. Terlebih lagi pada masa sekarang ini. Penerapan desentralisasi pendidikan memberikan kewenangan yang luas kepada guru untuk dapat mengembangkan sendiri kurikulum sekolahnya sesuai dengan visi dan kebutuhan sekolah tersebut. Karenanya, kecukupan wawasan dan keterampilan yang berkaitan dengan pengembangan dan pelaksanaan kurikulum merupakan kemampuan yang mesti Anda kuasai dengan sebaik-baiknya. Sehubungan dengan itu, keberadaan mata kuliah Pengembangan Kurikulum dalam Program PJJ S1 PGSD tak terhindarkan. Melalui mata kuliah ini diharapkan Anda mampu mengaplikasikan prinsip-prinsip kurikulum dalam pengembangan kurikulum SD, baik dalam bentuk kurikulum tingkat sekolah maupun pada level kurikulum mata pelajaran (silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran atau RPP). Untuk mencapai kemampuan tersebut, Anda perlu menguasai enam kompetensi dasar. Keenam kompetensi dasar itu berkaitan dengan kemampuan: (1) mengidentifikasi prinsip-prinsip pengembangan kurikulum, (2) mengidentifikasi model dan pendekatan pengembangan kurikulum, (3) mengembangkan kurikulum viii
Tinjauan Mata Kuliah

K

lima mata pelajaran SD/MI sesuai dengan tuntutan situasi zaman dan kebutuhan peserta didik, (4) mengidentifikasi prinsip-prinsip perencanaan pembelajaran yang mendidik, (5) menyusun rancangan pembelajaran yang mempertimbangkan karakteristik peserta didik dan mata pelajaran untuk mencapai tujuan utuh pendidikan, serta (6) mengembangkan rencana pembelajaran (RPP) untuk praktik mengajar di berbagai tingkatan kelas SD/MI. Untuk menguasai keenam kompetensi dasar tersebut, Anda akan mempelajari materi yang terkait dengan: hakikat kurikulum, hakikat dan prinsip pengembangan kurikulum, model kurikulum, organisasi kurikulum, peranan pengembang kurikulum sekolah dan strategi pengembangan kurikulum, Pengembangan kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), Kurikulum mata pelajaran (silabus dan RPP). Materi tersebut akan terjabarkan ke dalam sembilan unit pembelajaran sebagai berikut: Unit 1 Hakikat Kurikulum, yang akan membahas pengertian kurikulum, kedudukan kurikulum dalam pendidkan, fungsi kurikulum, dan komponen kurikulum. Hakikat dan Prinsip Pengembangan Kurikulum, yang akan menguraikan pengertian pengembangan kurikulum, fungsi dan peranan pengembangan kurikulum, tim pengembang kurikulum, landasan pengembangan kurikulum, dan prinsip pengembangan kurikulum. Model Kurikulum, yang akan menjabarkan model konsep kurikulum (Kurikulum Subjek Akademis, Kurikulum Humanistik, Kurikulum Rekonstruksi Sosial, Kurikulum Teknologis), model pengembangan kurikulum, dan pendekatan pengembangan kurikulum. Organisasi Kurikulum, yang akan mengupas organisasi kurikulum baik secara horisontal maupun vertikal. Peranan Pengembangan Kurikulum Sekolah dan Strategi Pengembangan, yang akan memaparkan peranan kepala sekolah, guru, komite sekolah, dan masyarakat dalam pengembangan kurikulum, serta strategi pelaksanaan kurikulum. Pengembangan Kurikulum Sekolah, yang akan mengupas pengembangan kurikulum tingkat sekolah (KTSP), yang terdiri dari konsep dasar KTSP, komponen kurikulum tingkat satuan pendidikan, pelaksanaan penyusunan kurikulum tingkat satuan pendidikan. Prinsip-Prinsip Perencanaan Pembelajaran, yang akan menjelaskan prinsipprinsip dalam penyusunan rencana pembelajaran yang mendidik Silabus Mata Pelajaran, yang akan membahas rancangan pembelajaran
ix Pengembangan Kurikulum SD

Unit 2

Unit 3

Unit 4 Unit 5

Unit 6

Unit 7 Unit 8

yang mempertimbangkan karakteristik peserta didik dan mata pelajaran untuk mencapai tujuan utuh pendidikan (silabus). Unit 9 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), yang akan menyajikan latihan pengembangan rencana pembelajaran untuk praktik mengajar di berbagai tingkatan kelas SD/MI (RPP). Dari uraian di atas tampaklah bahwa mata kuliah ini memang dirancang untuk membekali Anda dengan kemampuan mengembangkan kurikulum, baik pada level sekolah maupun pada tingkat mata pelajaran untuk lima pelajaran yang diajarkan di SD. Untuk mendukung ketercapaian kemampuan tersebut, bahan ajar ini dilengkapi dengan video dan web yang secara khusus akan mendukung unit 5, yaitu peranan pengembang kurikulum sekolah, dan unit 9 untuk mengidentifikasi ciri-ciri RPP yang mencerminkan PAKEM. Agar Anda dapat memperoleh hasil belajar yang optimal dari bahan ajar yang tersedia, perhatikanlah saran-saran berikut ini. 1. Kajilah peta kompetensi dan silabus mata kuliah yang terdapat pada bagian awal buku ini untuk memperoleh gambaran umum tentang kemampuan dan materi ajar yang akan Anda pelajari. 2. Pelajarilah dengan cermat materi ajar yang terdapat dalam buku ini serta video dan web. Jika terdapat materi yang meragukan dan/atau sulit Anda pahami, catatlah dan kemukakan dalam tutorial tatap muka dan tutorial online, atau Anda dapat mendiskusikannya dengan teman-teman Anda. 3. Kerjakan latihan dan tes formatif pada setiap akhir sub-unit dengan sungguhsungguh untuk menilai secara mandiri hasil belajar Anda. Untuk menilai kebenaran jawaban Anda, bandingkanlah dengan rambu-rambu jawaban latihan yang tersaji setelah latihan serta kunci tes formatif yang tersedia pada akhir setiap unit. Evaluasi mata kuliah ini juga banyak menggunakan portofolio yang berguna untuk melihat perkembangan/kemajuan belajar Anda melalui tugas-tugas yang diberikan dalam buku ajar cetak ini. Tugas yang sudah Anda kerjakan dapat dikirimkan lewat e-mail dosen pengampu mata kuliah atau dikirim langsung ke dosen pengampu mata kuliah.

Akhirnya, selamat belajar, semoga sukses.

x

Tinjauan Mata Kuliah

Unit

1

HAKIKAT KURIKULUM
Soeparto Lise Chamisijatin Pendahuluan
audara, Anda tahu bahwa pendidikan merupakan suatu sistem. Artinya, pendidikan merupakan suatu keseluruhan karya manusia yang terbentuk dari bagian-bagian yang mencapai hubungan fungsional dalam suatu usaha mencapai tujuan akhir pendidikan itu sendiri. Dalam hal ini pendidikan dapat digambarkan sebagai kesatuan sejumlah subsistem yang membentuk suatu sistem yang utuh. Sistem pendidikan ini memperoleh masukan dari suprasistem (masyarakat dan lingkungan), dan memberi keluaran atau hasil bagi suprasistem tersebut. Subsistem pendidikan yang dimaksud di atas antara lain tujuan, siswa, manajemen, struktur dan jadwal waktu, materi, tenaga pengajar dan pelaksana, alat bantu belajar, teknologi, fasilitas, kendali mutu, penelitian dan biaya pendidikan. Uraian tentang subsistem tersebut menunjukkan bahwa pendidikan diarahkan pada pencapaian tujuan-tujuan tertentu. Untuk pencapaian tujuan tersebut diperlukan seperangkat bahan pembelajaran yang harus dipertimbangkan, juga metode penyampaian dan alat-alat bantu tertentu. Sementara untuk menilai hasil dan proses pendidikan diperlukan cara-cara dan alat-alat penilaian tertentu. Penentuan semuanya itu akan sangat dipengaruhi oleh fasilitas, tenaga pengajar, siswa, dan biaya pendidikan. Karena banyaknya subsistem yang akan membentuk suatu sistem pendidikan, maka diperlukan perencanaan yang matang untuk mewujudkan sistem yang terencana dengan baik. Perencanaan tersebut dikenal dengan nama kurikulum. Bagi Anda yang sudah puluhan tahun bergelut di bidang pendidikan pada umumnya dan dunia persekolahan pada khususnya, kurikulum bukanlah permasalahan baru. Begitu Anda bersentuhan dengan dunia pendidikan dan, apalagi masuk ke dunia persekolahan, maka kurikulum takan dapat dipisahkan dari Anda sebagai guru. Setiap hari kurikulum senantiasa dalam “genggaman” kita sebagai pendidik.
Pengembangan Kurikulum SD

S

1-1

Oleh karena itu, tidaklah mengherankan kalau Anda sendiri sudah mempunyai ”bayangan” tentang apa itu kurikulum. Berdasarkan hasil bergulat dan bergelut dengan persekolahan selama ini, apa yang Anda ketahui tentang kurikulum? Apa yang muncul dalam benak Anda ketika mendengar atau membaca istilah ”kurikulum”? Para ahli memberikan batasan kurikulum secara beragam, mulai dari sekedar written curriculum atau dokumen tertulis sampai pada implemented curriculum atau kurikulum yang dilaksanakan. Batasan-batasan ini sangat bergantung pada pandangan dan pengalaman para ahli. Hal itu terjadi karena mereka berangkat dari perspektif yang berbeda-beda. Karenanya, tidak ada batasan tentang kurikulum yang mutlak benar atau mutlak salah. Topik-topik yang berkaitan dengan hakikat kurikulum itulah yang akan dipelajari pada Unit 1 ini. Pada unit ini Anda akan mempelajari topik-topik yang terkait dengan pengertian, fungsi, asas-asas, kedudukan kurikulum dalam pendidikan, posisi kurikulum dalam pendidikan, dan komponen kurikulum. Topiktopik di atas akan disajikan dalam dua Subunit. Pada Subunit 1 akan membahas konsep dasar kurikulum, dan pada Subunit 2 akan menguraikan komponenkomponen kurikulum. Kajian tentang topik-topik tersebut diharapkan dapat membekali Anda dengan kemampuan: 1. menjelaskan pengertian kurikulum; 2. menjelaskan kedudukan kurikulum dalam pendidikan; 3. menjelaskan fungsi dan peranan kurikulum; serta 4. mengidentifikasi pelbagai komponen kurikulum Latihan akan disediakan baik di tengah maupun di akhir uraian. Kerjakanlah latihan tersebut dengan baik dan cocokkan hasilnya dengan rambu-rambu jawaban yang tersedia. Untuk menilai keberhasilan belajar Anda atas setiap subunit disediakan tes formatif pada akhir subunit. Lalu, bandingkan ketepatan jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif yang terdapat pada akhir unit. Agar Anda dapat menilai tingkat keberhasilan belajar Anda dengan baik, usahakan untuk tidak melihat rambu-rambu jawaban latihan atau kunci tes formatif sebelum latihan dan tes formatif selesai dikerjakan. Pada unit ini Anda juga disediakan bahan ajar non cetak melalui web yang bisa Anda akses, sedangkan video tidak diperlukan dalam unit ini. Semoga Anda berhasil menyelesaikan Unit I ini dengan menggembirakan.

1 - 2 Unit 1

Subunit 1 Konsep Dasar Kurikulum
Pengantar
audara, telah kita ketahui bersama bahwa kurikulum merupakan salah satu komponen penting dalam penyelenggaraan pendidikan. Kurikulum berfungsi sebagai acuan sekaligus pedoman pelaksanaan pendidikan, baik oleh pengelola maupun pelaksana pendidikan, khususnya kepala sekolah dan guru. Permasalahannya, apakah semua penyelenggara pendidikan, termasuk Anda sebagai guru telah menjadikan kurikulum sebagai pedoman dan acuan dalam melaksanakan pendidikan? Hasil penelitian Suparno dkk.(1998) menunjukkan bahwa guru-guru SMP di empat wilayah propinsi yang diteliti cenderung menggunakan buku teks sebagai pedoman dalam melaksanakan pembelajaran. Hal itu dapat terjadi karena keterbatasan guru dalam memahami kurikulum.Kondisi tersebut dapat dipahami karena saat itu, kurikulum yang dilaksanakan adalah kurikulum yang disusun oleh pemerintah pusat. Pihak sekolah bertugas melaksanakannya berdasarkan petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis yang disusun oleh pemerintah pusat (sentralistik). Akibatnya, banyak penyelenggara pendidikan yang kurang memahami dan bahkan tidak memahami kurikulum sehingga berakibat pada rendahnya mutu pendidikan. Keterbatasan pemahaman guru akan kurikulum bisa jadi disebabkan kekurang-pahaman mereka terhadap konsep dasar kurikulum itu sendiri. Atau, mungkin guru kebingungan karena banyaknya pendapat tentang konsep kurikulum, yang kadang-kadang saling bertentangan. Untuk itu perlu kiranya kita menyamakan persepsi tentang kurikulum sehingga Anda lebih mudah mempelajari sajian materi pengembangan kurikulum dalam buku ini, terutama pada Subunit 1 ini.

S

Pengertian Kurikulum
Kurikulum bukanlah sesuatu yang baru bagi Anda, bukan? Anda telah memiliki pelbagai informasi dan pengalaman yang berkaitan dengan kurikulum. Untuk itu, sebelum mempelajari uraian selanjutnya, cobalah Anda jawab beberapa pertanyaan berikut ini.

Pengembangan Kurikulum SD

1-3

Latihan 1
1. Menurut Anda, apa yang dimaksud dengan kurikulum? 2. Harus adakah kurikulum dalam dunia pendidikan?

Jawaban dapat Anda tulis di buku belajar Anda. Setelah itu, ikutilah bahasan selanjutnya sambil mencocokkan jawaban Anda. Saudara, kata ”kurikulum” sudah dikenal orang sejak ratusan tahun yang lalu. Secara etimologis, kata “kurikukum” berasal dari bahasa latin yang kata dasarnya adalah currere. Kata ini digunakan untuk memberi nama lapangan perlombaan lari. Karena dipakai untuk sebuah perlombaan, pada lapangan tersebut terdapat garis “start” dan batas “finish”, untuk menunjukkan tempat memulai dan mengakhiri perlombaan. Dalam perkembangannya, kata ini kemudian diadopsi oleh dunia pendidikan. Di dunia pendidikan penggunaan kata kurikulum menjadi jauh lebih populer jika dibandingkan dengan sebelumnya. Untuk tujuan tersebut, marilah kita mulai dengan menbedah pengertian kurikulum dengan menelisik jauh ke belakang mulai jaman Tyler (1949) sampai dengan dekade abad ke-21, yakni UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Tyler (1949) memaknai kurikulum dengan bertolak dari empat pertanyaan mendasar yang harus dijawab dalam mengembangkan kurikulum. Keempat pertanyaan tersebut mencakup: (1) Apa tujuan yang harus dicapai oleh sekolah? (2) Pengalaman-pengalaman belajar seperti apa yang dapat dilaksanakan guna mencapai tujuan dimaksud? (3) Bagaimana pengalaman belajar diorganisasikan secara efektif? dan (4) Bagaimana cara menentukan bahwa tujuan pendidikan telah dapat dicapai? Kalau semua pertanyaan mendasar itu dapat dijawab dengan baik, di situlah makna kurikulum yang dia maksudkan. Franklin Bobbit (dalam Suud Karim Alkarhumi) menyatakan bahwa: the curriculum can be defined in two ways: (1) it is the range of experiences, both indirect and directed, concerned in unfolding the abilities of the individual’ atau (2) it is a series of consciously directed training experiences that the schools use for completing and perfecting the individual’. Batasan ini menyiratkan kurikulum sebagai ‘pengalaman peserta didik’. Diungkapkan juga bahwa; ‘‘(Curriculum is) that series of things which children and youth must do and experience by way of developing abilities to do things well that make up the affairs of adult life; and to be in all respects what adults should be".

1 - 4 Unit 1

Alkarhumi dengan mengutip Caswell dan Campbell (1935) selanjutnya mempertajam batasan ini dengan mengaitkannya dengan peran institusi. Kurikulum dimaknai sebagai ‘composed of all of the experiences children have under the guidance of the school.’ Pada pertengahan tahun 1950-an batasan ini dipertegas lagi dengan tambahan ‘terencana dan terkendali’ sehingga kurikulum sebagai program terencana untuk mencapai tujuan pendidikan. Lain lagi dengan Saylor, dkk (1981). Kurikulum dilihat dari empat pandangan, yaitu: (1) kurikulum sebagai tujuan (the curriculum as objectives), (2) kurikulum sebagai kesempatan belajar yang terencana (The curriculum as planned opportunities for learning), (3) kurikulum sebagai mata pelajaran/mata kuliah (The curriculum as subjects and subject matter), dan (4) kurikulum sebagai pengalaman (The curriculum as experience). Saudara, dulu pengembangan kurikulum hanya semata-mata dilandasi pada perumusan tujuan. Dengan pendekatan manajemen ilmiah dalam dunia industri, Bobbit (1924) menerapkan prinsip ini dengan menetapkan tujuan yang meliputi keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan bagi lulusan. Konsep tentang kurikulum sebagai tujuan banyak mempengaruhi dunia pendidikan, terutama sekolah kejuruan. Kurikulum sebagai kesempatan belajar yang terencana dapat pula diartikan sebagai penyediaan lingkungan belajar di mana peserta didik dapat memahami seperangkat makna dari lingkungan tersebut. Karena itu, model kurikulum seperti ini dapat dianggap sebagai ‘kurikulum yang berpusat pada mata pelajaran’ atau ‘kurikulum yang berpusat pada kompetensi’. Sementara itu, pandangan kurikulum sebagai mata pelajaran diikuti sampai hari ini, baik di jenjang pendidikan dasar dan menengah maupun di perguruan tinggi. Karena itu kita masih ingat pada kurikulum 1984 SMU, di mana program kurikulumnya terdiri program inti dan program pilihan. Tiap program terdiri dari kelompok mata pelajaran. Jenis keempat adalah kurikulum sebagai pengalaman. Goodlad (dalam Saylor dkk, 1981), membedakan kurikulum formal (formal currculum) dengan kurikulum yang diterima peserta didik (experienced curriculum). Kesenjangan yang terlalu besar pada kedua jenis kurikulum ini sangat mempengaruhi kualitas lulusan. Kalau kesenjangannya besar, maka kualitasnya rendah, dan sebaliknya. Oleh karena itu, upaya pembinaan di lembaga pendidikan dilakukan untuk memperkecil kesenjangan ini. Muktiono Waspodo dengan merujuk pada tulisan Hilda Taba (1962) dalam bukunya "Curriculum Development Theory and Practice" mengartikan kurikulum
Pengembangan Kurikulum SD

1-5

sebagai a plan for learning, yakni sesuatu yang direncanakan untuk dipelajari oleh siswa. Sementara itu, pandangan lain mengatakan bahwa kurikulum sebagai dokumen tertulis yang memuat rencana untuk peserta didik selama di sekolah. Undang-undang No. 2 Tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional dalam Pasal 1 Butir 9 UUSPN menyatakan bahwa kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan belajar-mengajar. Rumusan tentang kurikulum ini mengandung makna bahwa kurikulum meliputi rencana, isi, dan bahan pelajaran dan cara penyelenggaraan kegiatan belajar mengajar. Berdasarkan pengertian di atas, kurikulum bukan hanya dokumen yang berisi tujuan dan garis besar program pengajaran. Namun, makna kurikulum akan berarti setelah diterjemahkan secara relevan dalam bentuk proses belajar mengajar sebagai bentuk operasional sistem kurikulum. Said Hamid Hasan (1992) mengemukakan bahwa suatu kurikulum bersifat fleksibel, yang mengandung dua posisi. Posisi pertama berhubungan dengan fleksibilitas sebagai suatu pemikiran kependidikan bagi pendidikan dan pelatihan. Pada posisi teoritik ini yang harus dikembangkan ialah kurikulum sebagai rencana. Pengertian kedua yaitu sebagai kaidah pengembang kurikulum. Terdapatnya posisi pengembang ini karena adanya perubahan pada pemikiran kependidikan atau kepelatihan. Dalam pengertian sebagai kaidah pengembang kurikulum, fleksibilitas diartikan sebagai suatu sifat atau ciri kurikulum yang memberikan kesempatan untuk mengakomodasi adanya ide baru atau perbaikan terhadap ide yang sudah ada sebelumnya. Maksudnya, suatu dokumen kurikulum hendaknya memiliki sifat adaptabilitas yakni apabila terjadi perubahan terhadap suatu ide maka perubahan terhadap dokumen sejalan dengan magnitude perubahan ide tersebut. Hal ini tidak dapat dihindari karena masyarakat terus berkembang yang pada gilirannya tuntutan mereka pun terhadap apa yang diinginkan dari pendidikan berkembang pula. Kurikulum harus mampu berubah sesuai dengan tuntutan kemajuan teknologi, masyarakat, dan bangsa agar tidak menjadi usang. Saudara, munculnya definisi kurikulum yang sangat beragam dipengaruhi oleh keadaan saat para pakar mendefinisikannya. Namun demikian, menurut Yadi Mulyadi (2006), konsep kurikulum dapat diklasifikasikan ke dalam empat jenis pengertian, yang meliputi: (1) kurikulum sebagai produk, (2) kurikulum sebagai program, (3) kurikulum sebagai hasil yang diinginkan, dan (4) kurikulum sebagai pengalaman belajar bagi peserta didik. Kurikulum sebagai produk merupakan hasil perencanaan, pengembangan, dan perekayasaan kurikulum. Pengertian ini memiliki keuntungan berupa
1 - 6 Unit 1

kemungkinan yang dapat dilakukan terkait dengan arah dan tujuan pendidikan secara lebih konkret dalam sebuah dokumen yang untuk selanjutnya diberi label kurikulum. Oleh karena itu kurikulum dalam arti produk merupakan hasil konkret yang dapat diamati dalam bentuk dokumen hasil kerja sebuah tim pengembang kurikulum. Akan tetapi, definisi tersebut juga memiliki kelemahan yakni adanya pemaknaan yang sempit terhadap kurikulum. Dalam hal ini kurikulum hanya dipandang sebagai dokumen yang memuat serentetan daftar pokok bahasan materi dari suatu mata pelajaran. Belum lagi jika kurikulum hanya dipahami sebagai produk berupa kemungkinan munculnya asumsi bahwa perencanaan kurikulum dapat mendeskripsikan semua kegiatan pembelajaran yang akan terjadi di sekolah. Untuk konteks lingkup pendidikan dewasa ini rasanya akan kesulitan untuk dapat mengakomodasi semua fenomena kehidupan yang sangat dinamis. Kurikulum sebagai program merupakan kurikulum yang berbentuk programprogram pengajaran yang riil. Dalam bentuk yang ekstrim, kurikulum sebagai program dapat termanifestasikan dalam serentetan daftar pelajaran ataupun pokok bahasan yang diajarkan pada kurun waktu tertentu, seperti dalam kurun waktu satu semester. Elaborasi atas interpretasi yang lebih luas dari definisi tersebut dapat mencakup aspek-aspek akademik yang kemungkinan perlu dimiliki oleh sekolah dalam kerangka kegiatan pembelajaran suatu kajian ilmu tertentu. Keuntungan pandangan ini terletak pada dua hal. Pertama, dapat menunjukkan dan menjelaskan secara lebih konkret tentang arti sebuah kurikulum. Kedua, memberikan pemahaman bahwa kegiatan pembelajaran dapat terjadi dalam latar (setting) dan jenjang yang berbeda. Sementara itu kelemahannya adalah munculnya asumsi bahwa apa yang tampak dalam daftar pokok bahasan, itulah yang harus dipelajari oleh siswa. Sementara itu, pandangan kurikulum sebagai hasil belajar yang ingin dicapai oleh para siswa, mendeskripsikan kurikulum sebagai pengetahuan, keterampilan, perilaku, sikap, dan berbagai bentuk pemahaman terhadap bidang studi. Walau pengertian ini lebih konseptual, namun hasil belajar yang diinginkan siswa juga sering dituangkan dalam bentuk dokumen seperti halnya tujuan belajar, seperangkat konsep yang harus dikuasai, prinsip-prinsip belajar, dan sebagainya. Keuntungan dari cara pandang seperti ini berupa (1) kurikulum menjadi sebuah konsep, yang selanjutnya dapat dikembangkan dan dielaborasikan oleh guru, siswa dan masyarakat, sehingga tidak sekedar produk semata, yang secara “ritual” harus diajarkan sebagaimana adanya tanpa mempertimbangkan konteks sosial dan kultural sekolah dan masyarakat, serta (2) penyusunan kurikulum menjadi lebih dapat dikelola (manageable), baik dari segi ruang lingkup maupun urutan. Adapun kelemahannya terletak pada adanya kesulitan para guru dan sekolah dalam
Pengembangan Kurikulum SD

1-7

menangani secara terpisah apa yang harus dipelajari oleh siswa dan cara mempelajarinya. Pemaknaan kurikulum sebagai pengalaman belajar sangatlah berbeda dari tiga pemaknaan sebelumnya. Pemaknaan kurikulum yang terakhir ini lebih merupakan akumulasi pengalaman pendidikan yang diperoleh siswa sebagai hasil kegiatan belajar atau pengaruh situasi dan kondisi belajar yang telah direncanakan. Konsekuensinya apa yang direncanakan dalam kurikulum belum tentu berhasil sebagaimana yang diharapkan karena begitu banyak faktor yang mempengaruhinya seperti kemampuan guru dalam menerapkan dan mengembangkan kurikulum dalam proses pembelajaran. Artinya, sebaik apa pun sebuah kurikulum bila tidak didukung oleh guru yang profesional tentu tidak banyak memberikan makna terhadap siswa. Demikian pula sebaliknya. Keuntungan dari pemaknaan terakhir kurikulum tersebut setidaknya ada dua, yaitu: (1) pihak guru maupun sekolah lebih memusatkan perhatiannya pada siswa dalam proses pembelajaran, dan (2) guru akan lebih melibatkan semua pengalaman siswa dalam kegiatan pembelajaran. Kelemahannya ialah (1) kurikulum terasa lebih abstrak dan kompleks jika dibandingkan dengan pemahaman yang sebelumnya, dan (2) kurikulum menjadi sangat komprehensif, sehingga tidak dapat dideskripsikan dalam bentuk yang sederhana. Sebagai konsekuensinya muncul terminologi mengenai kurikulum eksplisit (tertulis) dan kurikulum implisit (tidak tertulis) atau kurikulum tersembunyi (hidden curriculum). Undang-undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional merumuskan kurikulum sebagai seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran, serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu.Berdasarkan rumusan tersebut dapat diturunkan beberapa ciri kurikulum yang antara lain sebagai berikut. a. Curriculum as a subject matter, yang menggambarkan kurikulum sebagai kombinasi bahan untuk membentuk kerangka isi materi (content) yang akan diajarkan. Dengan demikian, dalam pengertian ini isi atau materi merupakan salah satu dari komponen kurikulum. b. Curriculum as experience, yang menggambarkan kurikulum sebagai seperangkat pengalaman yang direncanakan sedemikian rupa untuk mencapai tujuan pedidikan. Pengertian kurikulum ini juga menggambarkan pengalaman sebagai kegiatan kurikulum.

1 - 8 Unit 1

c. Curriculum as intention, yang menyatakan kurikulum sebagai suatu rencana, mulai dari tujuan, sasaran dan juga evaluasinya. Ini berarti kurikulum merupakan program yang terencana. d. Curiculum as cultural reproduction, yang menyiratkan kurikulum sebagai refleksi suatu budaya masyarakat tertentu. e. Curriculum as currere, yang menekankan kapasitas individu untuk berpartisipasi dan mengonsepkan kembali pengalaman hidup seseorang. Dalam pengertian ini, kuriku-lum merupakan perspektif pengalaman dan akibat terhadap kurikulum atau intepretasi terhadap pengalaman hidup. Saudara, setelah Anda membaca pembahasan mengenai pengertian kurikulum di atas, bagaimana dengan jawaban Anda pada latihan 1.1 di atas? Kami yakin jawaban Anda banyak yang benar. Tetapi, bila belum benar segeralah memperbaikinya.

Kedudukan dan Posisi Kurikulum dalam Pendidikan
Inti sari pendidikan adalah interaksi antara pendidik dengan peserta didik yang dalam pelaksanaannya bisa terjadi di lingkungan keluarga, sekolah, atau di dalam masyarakat. Di dalam keluarga, interaksi yang terjadi antara orang tua sebagai pendidik dengan anak sebagai peserta didik. Interaksi terjadi bisa setiap saat, misalnya ketika orang tua bertemu anaknya di meja makan, saat menjelang tidur, atau berdialog, atau kegiatan lainnya. Semua itu berjalan secara alamiah tanpa perhitungan dan persiapan dengan tujuan dan target tertentu. Pada umumnya pendidikan dalam keluarga berjalan secara alamiah, tanpa rencana sistematis yang dipersiapkan sebelumnya. Orang tua tidak mempunyai rencana khusus, tertulis, dan formal tentang pendidikan yang akan diberikan terhadap anaknya. Umumnya mereka hanya memiliki harapan tentang apa yang diinginkan terhadap anaknya. Mereka menjadi pendidik karena statusnya sebagai orang tua. Karena kondisi dan sifat-sifat yang tidak formal, tidak adanya rancangan konkret, dan bahkan ada kalanya tidak disadari, pendidikan dalam lingkungan keluarga disebut pula sebagai pendidikan informal. Sebaliknya, pendidikan di lingkungan sekolah lebih terencana dan sistematis. Guru sebagai pendidik telah dipersiapkan secara formal nelalui lembaga pendidikan guru. Mereka dibekali dengan berbagai kompetensi seperti kompetensi: kepribadian, sosial, profesional, dan pedagogis yang memang sangat diperlukan oleh seorang guru. Di sekolah guru melaksanakan fungsi sebagai pendidik secara sadar dan terencana berdasarkan kurikulum yang telah disusun sebelumnya.
Pengembangan Kurikulum SD

1-9

Dalam lingkungan masyarakat pun terjadi proses pendidikan dengan berbagai bentuk. Ada yang dilakukan secara formal seperti kursus atau pelatihan; dan ada pula yang tidak formal seperti ceramah-ceramah, sarasehan, atau pergaulan hidup seharihari. Gurunya juga bervariasi mulai dari yang berpendidikan formal guru sampai dengan mereka yang menjadi guru hanya karena pengalaman. Dari perbandingan di atas dapat disimpulkan bahwa pendidikan formal mempunyai beberapa karakteristik. Pertama, memiliki kurikulum tertulis yang tersusun secara sistematis, jelas, dan rinci. Kedua, pelaksana kegiatan pendidikan telah dipersiap-kan secara formal sebagai pendidik yang telah dibekali dengan berbagai macam kompetensi. Ketiga, kegiatan pendidikan dilaksanakan secara formal, terencana, dan diakhiri dengan kegiatan penilaian untuk mengukur tingkat keberhasilannya. Keempat, interaksi berlangsung dalam situasi dan lingkungan tertentu dengan dukungan berbagai fasilitas yang diperlukan. Dengan demikian, dibandingkan dengan pendidikan informal dan nonformal, pendidikan formal memiliki sejumlah kelebihan. Dari segi isi, pendidikan formal memiliki cakupan yang lebih luas karena tidak hanya berkaitan dengan masalah pembinaan moral saja, tetapi juga ilmu pengetahuan dan keterampilan. Dari segi fungsi, pendidikan formal memiliki peran untuk membantu keterbatasan pendidikan anak dalam memperseiapkan masa depan mereka. Dari sisi penyelenggaraan, pendidikan formal memiliki dasar, perencanaan, pelaksanaan, dan penilaian hasil yang lebih terencana, sistematis, dan jelas. Saudara, itulah sajian tentang pelbagai pengertian kurikulum. Selanjutnya, kerjakanlah latihan berikut ini.

Latihan 2
1. Apa hubungannya antara kurikulum dengan dunia pendidikan? 2. Di mana posisi kurikulum dalam proses pembelajaran? 3. Apa beda antara kurikulum dan pengajaran?

1 - 10

Unit 1

Saudara, kurikulum dalam pendidikan formal menempati posisi yang sangat strategis karena tanpa kurikulum pendidikan akan kehilangan jati diri, serta arah dan tujuan yang hendak diraihnya. Dalam pendidikan formal, kedudukan kurikulum dapat digambarkan sebagai berikut.

Rencana Kegiatan (kurikulum)

Kegiatan

Evaluasi

Gambar 1.1 Kedudukan Kurikulum dalam Sistem Pendidikan.

Gambar tersebut menunjukkan bahwa kurikulum bukanlah kegiatan, melainkan sebagai program yang didesain, direncanakan, dikembangkan, dan dilaksanakan dalam suatu situasi belajar mengajar yang sengaja diciptakan di sekolah. Berkaitan dengan hal itu, kurikulum merupakan sesuatu yang dijadikan pedoman dalam segala kegiatan pendi-dikan yang dilakukan, termasuk kegiatan belajar mengajar di kelas. Dengan demikian, kurikulum didefinisikan sebagai suatu program pendidikan yang direncanakan untuk mencapai sejumlah tujuan pendidikan tertentu. Menurut Mac Donald (dalam Sukmadinata, 1997), sistem persekolahan terbentuk atas empat sub sistem, yaitu mengajar, belajar, pembelajaran, dan kurikulum. Mengajar (teaching) merupakan kegiatan atau perlakuan profesional yang diberikan oleh guru. Belajar (learnig) merupakan kegiatan atau upaya yang dilakukan siswa sebagai respon terhadap kegiatan mengajar yang diberikan oleh guru. Keseluruhan pertautan kegiatan yang memungkinkan terjadinya interaksi belajar mengajar disebut pembelajaran (instruction). Dengan demikian, kurikulum merupakan suatu rencana yang memberi pedoman atau pegangan dalam proses kegiatan belajar mengajar. Hilda Taba (dalam Sukmadinata, 1997) menyatakan bahwa perbedaan antara kurikulum dan pengajaran bukan terletak pada implementasinya, tetapi pada keluasan cakupannya. Kurikulum berkenaan dengan cakupan tujuan, isi, dan metode yang lebih luas atau lebih umum, sedangkan yang lebih sempit dan lebih khusus menjadi tugas pengajaran. Keduanya membentuk satu rentangan atau kontinum. Kurikulum terletak pada ujung tujuan umum atau tujuan jangka panjang, sedangkan pengajaran pada ujung lainnya yaitu yang lebih khusus atau tujuan dekat. Perbedaan keduanya dapat digambar-kan sebagai berikut.
Pengembangan Kurikulum SD

1 - 11

Umum-jangka panjang KURIKULUM

Khusus-jangka pendek PENGAJARAN

Gambar 1.2. Bagan Kontinum kurikulum dan pengajaran

Satu hal yang perlu Anda ketahui bahwa kurikulum memiliki posisi sentral dalam setiap upaya pendidikan seperti yang telah digambarkan di atas. Uraian tentang penger-tian kurikulum di atas diakui dapat menimbulkan kesan bahwa kurikulum seolah-olah hanya dimiliki oleh lembaga pendidikan modern dan yang telah memiliki rencana tertulis. Sedangkan lembaga pendidikan yang tidak memiliki rencana tertulis dianggap tidak memiliki kurikulum. Pengertian tersebut memang pengertian yang diberlakukan untuk semua unit pendidikan. Secara administratif kurikulum memang harus terekam secara tertulis. Oleh karena itu, kesan yang timbul tersebut memang ada benarnya . Kurikulum dalam posisi sentralnya ini menunjukkan bahwa dalam setiap unit pendidikan, kegiatan kependidikan yang utama adalah proses interaksi akademik antara peserta didik, pendidik, sumber, dan lingkungan. Posisi sentral ini menunjukkan pula bahwa setiap interaksi akademik adalah jiwa dari pendidikan. Kegiatan pendidikan atau pengajaran pun tidak dapat dilakukan tanpa interaksi; dan kurikulum adalah desain dari interaksi tersebut. Jadi, kurikulum merupakan bentuk akuntabilitas lembaga pendidikan terhadap masyarakat. Setiap lembaga pendidikan, apakah lembaga pendidikan yang terbuka untuk setiap orang ataukah lembaga pendidikan khusus harus dapat mempertanggungjawabkan apa yang dilakukannya terhadap masyarakat. Lembaga pendidikan tersebut harus dapat memberikan akuntabilitas akademik dan akuntabilitas legal. Oleh karena itu, jika ada yang ingin mengkaji dan mengetahui kegiatan akademik apa dan apa yang ingin dihasilkan oleh suatu lembaga pendidikan, maka ia harus melihat dan mengkaji kurikulum. Jika seseorang ingin mengetahui apakah yang dihasilkan ataukah pengalaman belajar yang terjadi di lembaga pendidikan tersebut tidak bertentangan dengan hukum, maka ia harus mempelajari dan mengkaji kurikulum lembaga pendidikan tersebut. Dalam pengertian intrinsik kependidikan, kurikulum adalah jantung pendidikan. Artinya, semua gerak kehidupan kependidikan yang dilakukan sekolah didasarkan pada apa yang direncanakan dalam kurikulum. Kehidupan di sekolah adalah kehidupan yang dirancang berdasarkan apa yang diinginkan kurikulum.
1 - 12
Unit 1

Pengembangan potensi peserta didik menjadi kualitas yang diharapkan didasarkan pada kurikulum. Proses belajar yang dialami peserta didik di kelas, di sekolah, dan di luar sekolah dikembangkan berdasarkan apa yang direncanakan dalam kurikulum. Kegiatan evaluasi untuk menentukan apakah kualitas yang diharapkan sudah dimiliki oleh peserta didik dilakukan berdasarkan rencana yang dicantumkan dalam kurikulum. Oleh karena itu, kurikulum adalah dasar dan sekaligus pengontrol terhadap aktivitas pendidikan. Tanpa kurikulum yang jelas, apalagi jika tidak ada kurikulum sama sekali, maka kehidupan pendidikan di suatu lembaga menjadi tanpa arah dan tidak efektif dalam mengembangkan potensi peserta didik menjadi kualitas pribadi yang maksimal. Untuk menegakkan akuntabilitasnya, maka kurikulum tidak boleh hanya membatasi diri pada persoalan pendidikan sebagaimana dianut oleh pandangan perenialisme atau esensialisme. Kurikulum dan pendidikan melepaskan diri dari berbagai masalah sosial yang muncul, hidup, dan berkembang di masyarakat. Kurikulum menjadikan sekolah sebagai lembaga menara gading yang tidak terkait dan terjamah dengan keadaan masyarakat. Pemahaman seperti ini tidak dapat dipertahankan. Kuriku-lum harus memperhatikan tuntutan masyarakat dan rencana bangsa untuk kehidupan masa mendatang. Problema masyarakat harus dianggap sebagai tuntutan, menjadi kepeduliaan, dan masalah kurikulum. Secara singkat, posisi kurikulum dapat disimpulkan menjadi tiga. Pertama, kurikulum adalah konstruk atau sosok yang dibangun untuk mentransfer apa yang sudah terjadi di masa lalu kepada generasi berikutnya untuk dilestarikan, diteruskan, atau dikembangkan. Pengertian kurikulum tersebut didasarkan atas pandangan filosofis perenialisme dan esensialisme. Kedua, kurikulum berposisi sebagai jawaban untuk menyelesaikan berbagai masalah sosial yang berkenaan dengan pendidikan. Posisi ini dicerminkan oleh pengertian kurikulum yang didasarkan pada pandangan filosofi progresivisme. Ketiga, kurikulum merupakan alat untuk membangun kehidupan masa depan, yang menempatkan kehidupan masa lalu, masa sekarang, dan rencana pengembangan dan pembangunan bangsa sebagai dasar untuk mengembangkan kehidupan masa depan. Secara formal, tuntutan dan harapan masyarakat terhadap pendidikan diterjemah-kan dalam bentuk tujuan pendidikan nasional, tujuan pendidikan jenjang pendidikan, dan tujuan pendidikan lembaga pendidikan. Tujuan pendidikan nasional adalah tujuan besar pendidikan bangsa Indonesia yang diharapkan tercapai melalui pendidikan dasar. Apabila pendidikan dasar Indonesia adalah 9 tahun, maka tujuan pendidikan nasional harus tercapai dalam masa pendidikan 9 tahun yang dialami seluruh bangsa Indonesia. Tujuan di atas pendidikan dasar tidak mungkin tercapai
Pengembangan Kurikulum SD

1 - 13

oleh setiap warganegara karena pendidikan tersebut (pendidikan menengah dan tinggi) tidak selalu dapat diikuti oleh setiap warga bangsa. Oleh karena itu, kualitas yang dihasilkannya bukanlah kualitas yang harus dimiliki seluruh warga bangsa, tetapi kualitas yang dimiliki hanya oleh sebagian dari warga bangsa. Jenjang Pendidikan Dasar terdiri atas pendidikan Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah (SD/MI) dan Sekolah Menengah Pertama/Madrasah Tsanawiyah (SMP/MTs) atau program Paket A dan Paket B. Setiap lembaga pendidikan ini memiliki tujuan yang berbeda. SD/MI memiliki tujuan yang tidak sama dengan SMP/MTs baik dalam ruang lingkup mau pun jenjang kualitas. Oleh karena itu pula, kurikulum untuk SD/MI berbeda dari kurikulum untuk SMP/MTs, baik dalam dimensi kualitas mau pun dalam jenjang kualitas yang harus dikembangkan pada diri peserta didik. Undang-Undang nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional pasal 36 ayat (3) menyatakan bahwa kurikulum disusun sesuai dengan jenjang dan jenis pendidikan dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia dengan memperhatikan: a. peningkatan iman dan takwa; b. peningkatan akhlak mulia; c. peningkatan potensi, kecerdasan, dan minat peserta didik; d. keragaman potensi daerah dan lingkungan; e. tuntutan pembangunan daerah dan nasional; f. tuntutan dunia kerja; g. perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni; h. agama; i. dinamika perkembangan global; dan j. persatuan nasional dan nilai-nilai kebangsaan Pasal ini menunjukkan berbagai aspek pengembangan kepribadian peserta didik yang menyeluruh dan pengembangan pembangunan masyarakat dan bangsa, ilmu, kehidupan agama, ekonomi, budaya, seni, teknologi, dan tantangan kehidupan global. Artinya, kurikulum haruslah memperhatikan permasalahan tersebut dengan serius dan menjawabnya melalui penyesuaian diri dengan kualitas manusia yang diharapkan dapat dicapai pada setiap jenjang pendidikan (pasal 36 ayat (2). Secara formal, tuntutan masyarakat terhadap pendidikan juga diterjemahkan dalam bentuk rencana pembangunan pemerintah. Rencana pemerintah untuk kehidupan bangsa di masa depan di antaranya: transformasi dari masyarakat agraris ke masyarakat industri; reformasi dari sistem pemerintahan sentralistis ke sistem pemerintahan desentralistis; serta pengembangan berbagai kualitas bangsa seperti
1 - 14
Unit 1

sikap dan tindakan demokratis, produktif, toleran, cinta damai, semangat kebangsaan tinggi, memiliki daya saing, memiliki kebiasaan membaca, sikap senang dan mampu mengembangkan ilmu, teknologi dan seni, hidup sehat dan fisik sehat, dan sebagainya. Tuntutan formal seperti ini harus dapat diterjemahkan menjadi tujuan pada setiap jenjang pendidikan, lembaga pendidikan, dan pada gilirannya menjadi tujuan kurikulum. Sayangnya, kurikulum yang dikembangkan di Indonesia masih membatasi dirinya pada posisi sentral dalam kehidupan akademik yang dipersepsikan dalam pemikiran perenialisme dan esensialisme. Konsekuensi logis dari posisi ini adalah kurikulum membatasi dirinya dan hanya menjawab tantangan dalam kepentingan pengembangan ilmu dan teknologi belaka. Struktur kurikulum 2004 yang memberikan sks lebih besar pada mata pelajaran matematika, sains (untuk lebih mendekatkan diri pada istilah yang dibenarkan oleh pandangan esensialis), dan teknologi dengan mengorbankan Pengetahuan Sosial dan Ilmu Sosial, PPKN/kewarganegaraan, bahasa Indonesia dan bahasa daerah, serta bidang-bidang yang dianggap kurang "penting". Pengalokasian waktu tersebut merupakan konstruk para pengembang kurikulum dan jawaban kurikulum terhadap permasalahan yang ada. Kiranya tidak berlebihan jika dikatakan bahwa kurikulum 2004 gagal menjawab keseluruhan spektrum permasalahan masyarakat. Kurikulum 2004 hanya menjawab sebagian (kecil) dari permasalahan yang ada di masyarakat, yaitu rendahnya penguasaan matematika dan ilmu alamiah (sains) yang diindikasikan dalam tes seperti TIMMS atau tes seperti UAN. Permasalahan lain yang terjadi di masyarakat dan dirumuskan dalam ketetapan formal seperti undang-undang tidak menjadi perhatian kurikulum 2004. Tuntutan dunia kerja yang seharusnya menjadi kepeduliaan besar dalam model kurikulum berbasis kompetensi tidak muncul karena kompetensi yang digunakan kurikulum dikembangkan dari diisplin ilmu, dan bukan dari dunia kerja, masyarakat, bangsa atau pun kehidupan global. Posisi kurikulum yang dikemukakan di atas barulah pada posisi kurikulum dalam mengembangkan kehidupan sosial yang lebih baik. Posisi ketiga yaitu kurikulum sebagai konstruk yang dikembangkan untuk membangun kehidupan masa depan sesuai dengan bentuk dan karakteristik masyarakat yang diinginkan bangsa. Posisi ini bersifat konstruktif dan antisipatif untuk mengembangkan kehidupan masa depan yang diinginkan. Dalam posisi ketiga ini, kurikulum menjadi jantung pendidikan dalam membentuk generasi baru dengan memberikan kesempatan kepada peserta didik mengembangkan potensi dirinya untuk memenuhi kualitas yang diperlukan bagi kehidupan masa mendatang.
Pengembangan Kurikulum SD

1 - 15

Pertanyaan yang muncul adalah kualitas apa yang harus dimiliki semua manusia Indonesia yang telah menyelesaikan wajib belajar 9 tahun? Ini adalah kualitas minimal yang harus dimiliki seluruh anggota bangsa. Jika pasal 36 ayat (3) Undang-Undang nomor 20 tahun 2003 dijadikan dasar untuk mengidentifikasi kualitas minimal yang harus dimiliki bangsa Indonesia, maka hal itu harus tercermin dalam kurikulum. Jika mentalitas bangsa Indonesia yang diinginkan adalah mentalitas baru yang religius, produktif, hemat, memiliki rasa kebangsaan tinggi, mengenal lingkungan, gemar membaca, gemar berolahraga, cinta seni, inovatif, kreatif, kritis, demokratis, cinta damai, cinta kebersihan, disiplin, kerja keras, menghargai masa lalu, menguasai pemanfatan teknologi informasi dan sebagainya, maka kurikulum harus mampu mengembangkan potensi peserta didik untuk memiliki kualitas tersebut sebagai kualitas dasar atau kualitas minimal bangsa yang menjadi tugas kurikulum SD/MI dan SMP/MTs. Jika masa depan ditandai oleh berbagai kualitas baru yang harus dimiliki peserta didik yang menikmati jenjang pendidikan menengah, maka tugas kurikulum ialah memberikan peluang kepada peserta didik guna mengembangkan potensi dirinya. Jika penguasaan ilmu, teknologi, dan seni di jenjang pendidikan menengah diarahkan untuk persiapan pendidikan tinggi, maka kurikulum harus mampu memberi kesempatan itu. Barangkali untuk itu sudah saatnya konstruksi kurikulum SMA dengan model penjurusan yang sudah berusia lebih dari 50 tahun itu ditinjau ulang. Model baru yang lebih efektif perlu dikembangkan, sesuai dengan kaidah pendidikan dan hasil kajian keilmuan, terutama kajian psikologi mengenai minat sebagai model penjurusan untuk kurikulum SMA. Posisi kurikulum di jenjang pendidikan tinggi memang berbeda dari jenjang pendidikan dasar dan menengah. Jika kurikulum pada jenjang pendidikan dasar dan menengah lebih memberikan perhatian yang lebih banyak pada pembangunan aspek kemanusiaan peserta didik, maka kurikulum pendidikan tinggi berorientasi pada pengembangan keilmuan dan dunia kerja. Kedua orientasi ini menyebabkan kurikulum di jenjang pendidikan tinggi kurang memperhatikan kualitas yang diperlukan manusia di luar keterkaitannya dengan disiplin ilmu atau dunia kerja. Dalam banyak kasus bahkan terlihat bahwa kurikulum pendidikan tinggi tidak juga memperhatikan hal-hal yang berkenaan dengan kualitas kemanusiaan yang seharusnya terkait dengan pengembangan ilmu dan dunia kerja. Kualitas kemanusiaan seperti kejujuran, kerja keras, menghargai prestasi, disiplin, taat aturan, menghormati hak orang lain, dan sebagainya, terabaikan dalam kurikulum pendidikan tinggi walau pun harus diakui bahwa Kepmen 232/U/1999 mencoba memberikan perhatian kepada aspek ini.
1 - 16
Unit 1

Fungsi dan Efektivitas Kurikulum
Setelah Anda mengetahui pengertian kurikulum di atas, kerjakan latihan berikut ini. Janganlah Anda menengok ke pembahasan selanjutnya sebelum latihan itu selesai dikerjakan.

Latihan 3
1. Menurut Anda, untuk siapakah kurikulum itu dan digunakan untuk apakah kurikulum itu? 2. Bagaimana Anda mengukur tingkat keefektifan sebuah kurikulum yang sedang diterapkan?

Kurikulum sangat penting bagi pihak-pihak yang terlibat dalam kegiatan pembelajaran di sekolah. Beberapa pihak yang dimaksud antara lain guru, kepala sekolah, masyarakat, dan penulis buku ajar. Selain itu, kurikulum difungsikan untuk sekolah yang bersangkutan dan sekolah di atasnya dengan fungsi yang berbeda. Berikut ini akan dipaparkan seberapa jauh keterlibatan mereka dalam melaksanakan kurikulum. 1. Fungsi kurikulum bagi guru Bagi guru baru sebelum mengajar hal yang pertama harus diperoleh dan dipahami ialah kurikulum. Lalu, kompetensi dasarnya. Setelah itu, barulah guru mencari berbagai sumber bahan yang relevan untuk membuat silabus pengajaran. Sesuai dengan fungsinya kurikulum adalah alat untuk mencapai tujuan pendidikan. Karena itu, guru semestinya mencermati tujuan pendidikan yang akan dicapai oleh lembaga pendidikan di mana ia bekerja. Sebagai contoh fungsi pendidikan nasional adalah mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. (UU Sisdiknas 2003, pasal 3).
Pengembangan Kurikulum SD

1 - 17

2. Fungsi kurikulum bagi kepala sekolah Bagi Kepala Sekolah yang baru, hal pertama yang dipelajari adalah tujuan lembaga yang akan dipimpinnya. Kemudian mencari dan mempelajari sungguhsungguh kurikulum yang digunakan. Selanjutnya, tugas kepala sekolah ialah melakukan supervisi kurikulum. Yang dimaksud supervisi adalah semua usaha yang dilakukan supervisor dalam bentuk pemberian bantuan, bimbingan, pengarahan motivasi, nasihat dan pengarahan yang bertujuan untuk meningkatkan kemampuan guru dalam proses belajar mengajar yang pada gilirannya dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Sebetulnya yang menjadi sasaran supervisi dalam pelaksanaan kurikulum bagi kepala sekolah adalah bagaimana guru melaksanakan kurikulum yang berlaku. Secara khusus, sasaran supervisi kurikulum itu di antaranya sebagai berikut. • • • • Bagaimana guru menyusun satuan pelajaran atau disebut dengan silabus? (memilih bahan, metode dan media) Bagaimana guru menyusun program semester berdasarkan kurikulum? Bagaimana guru melaksanakan proses pembelajaran? Bagaimana guru melaksanakan evaluasi hasil belajar?

Supervisi dapat dilaksanakan dengan cara observasi, wawancara, studi dokumentasi, dan sebagainya. Dengan cara tersebut, kepala sekolah akan ditemukan berbagai kelemahan guru dalam melaksanakan kurikulum. Atas dasar itu, diberikan diadakan pembinaan seperlunya, baik yang berupa pembinaan bidang studi maupun bidang administrasi kurikulum dengan harapan proses pembelajaran maupun produknya akan lebih baik. 3. Fungsi kurikulum bagi masyarakat Kurikulum adalah alat produsen dalam hal ini sekolah, sedangkan masyarakat adalah konsumennya. Sudah barang tentu antara produsen dan konsumen harus sejalan. Keluaran atau output kurikulum sekolah harus dapat link and match dengan kebutuhan masyarakat. Bagaimana fungsi kurikulum sekolah dengan harapan masyarakat? Berikut ini berbagai jenis kurikulum sekolah dalam hubungannya dengan harapan masyarakat. • Pendidikan umum kurikulumnya mengutamakan perluasan pengetahuan dan peningkatan keterampilan dengan pengkhususan yang diwujudkan pada tingkattingkat akhir masa pendidikan.

1 - 18

Unit 1

• •

Pendidikan kejuruan kurikulumnya mempersiapkan peserta didik untuk dapat bekerja dalam bidang tertentu di masyarakat. Pendidikan keagamaan kurikulumnya menyiapkan penguasaan pengetahuan khusus pendidikan agama yang bersangkutan dengan harapan lulusannya dapat menjadi pembina agama yang baik di masyarakat. Pendidikan akademik kurikulumnya menyiapkan penguasaan ilmu pengetahuan agar lulusannya dapat menjadi perintis atau pelopor pembangunan atas dasar konsep yang tangguh. Pendidikan luar biasa kurikulumnya disediakan bagi peserta didik yang menyandang kelainan untuk disiapkan agar dapat menyesuaikan didi dalam kehidupan masyarakat. Pendidikan kedinasan kurikulumnya disiapkan oleh suatu Departemen Pemerintah atau Lembaga Pemerintah Nondepartemen dengan maksud untuk meningkatkan kemampuan dalam pelaksanaan tugas kedinasan di masyarakat nantinya. Pendidikan profesional kurikulumnya menyiapkan penerapan keahlian tertentu dengan harapan lulusannya dapat bekerja secara profesional di masyarakat.

4. Fungsi kurikulum bagi para penulis buku ajar Penulisan buku ajar dilakukan berdasarkan kurikulum yang berlaku. Penulis buku ajar melakukan analisis instruksional untuk membuat dan menjabarkan berbagai pokok dan subpokok bahasan. Setelah itu, baru menyusun program pelajaran untuk mata pelajaran tertentu dengan dukungan berbagai sumber atau bahan yang relevan. Sumber atau bahan yang digunakan dapat berupa bahan cetak (buku, makalah, majalah, jurnal, koran, hasil penelitian dan sebagainya, yang diambil dari para nara sumber, pengalaman penulis sendiri atau dari lingkungan). Penggunaan pelbagai sumber tersebut sebagai bahan pelajaran perlu mempertimbangkan kriteria-kriteria sebagai berikut: • • • • Bersifat pedagogis, artinya berisi hal-hal yang normatif. Bersifat psikologis, artinya bahan yang ditulis sesuai dengan kejiwaan peserta didik, yakni perhatian, minat, kebutuhan, dan perkembangan jiwanya. Bahan hendaknya disusun secara didaktis, artinya bahan yang tertulis tersebut ditata sedemikian rupa sehingga mudah untuk diajarkan. Bahan hendaknya bersifat sosiologis, artinya bahan jangan sampai menimbulkan kontroversial dengan keadaan masyarakat penggunanya.
Pengembangan Kurikulum SD

1 - 19

Bahan hendaknya bersifat yuridis, artinya bahan yang disusun jangan sampai bertentangan dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional.

Selaras dengan karakteristik kelas-kelas penggunanya. Bahan untuk sekolah dasar kriterianya akan lebih ketat dari bahan untuk sekolah menengah. Seperti dikatakan di atas bahwa kurikulum juga difungsikan untuk sekolah yang bersangkutan dan sekolah di atasnya. Untuk sekolah yang bersangkutan kurikulum digunakan sebagai alat dan pedoman untuk mencapai tujuan, yang diwujudkan sebagai program sekolah. Sedangkan untuk sekolah di atasnya kurikulum digunakan untuk mengontrol atau memelihara keseimbangan proses pembelajaran. Dengan kata lain, kurikulum digunakan sebagai (1) pertimbangan membuat kurikulum di sekolahnya, dan (2) menjaga kesinambungan. Apabila dianalogkan, fungsi dan kedudukan kurikulum adalah: • • • • • • • kendaraan sebagai kurikulum; sopir sebagai guru/kepala sekolah; penumpang sebagai siswa; tempat yang dituju sebagai tujuan pendidikan; jarak yang dituju sebagai target; hambatan di jalan sebagai kendala; dan bengkel sebagai biro perencanaan kurikulum.

Efektivitas Kurikulum
Seperti yang telah diuraikan di atas, penafsiran konsep kurikulum bagi peneliti dan praktisi pendidikan dapat berbeda satu sama lain. Secara umum, konsep kurikulum dapat didefinisikan sebagai suatu rangkaian pengetahuan, keterampilan dan kegiatan khusus untuk disampaikan kepada siswa. Penafsiran lain, konsep kurikulum dapat didefinisikan sebagai suatu rangkaian kegiatan yang direncanakan sebagai panduan guru untuk mengajar dan siswa untuk belajar. Dalam penerapannya, penafsiran ini dapat ditetapkan lebih lanjut dalam tiga level: (1) apakah sebagai kurikulum nasional pada level nasional, (2) apakah sebagai kurikulum sekolah pada level sekolah, dan (3) apakah sebagai kurikulum mata pelajaran pada level mata pelajaran. Apabila konsep ini dibatasi pada level sekolah, maka kurikulum dapat didefinisikan sebagai suatu rangkaian kegiatan dan isi pada level individu siswa, level program, atau level sekolah untuk memandu guru melakukan tugas mengajar dan siswa melakukan tugas belajar.

1 - 20

Unit 1

Perub bahan dan p pengembanga kurikulum bertujuan untuk mema an m aksimumkan n efektivitas mengajar da belajar m e m an melalui peru ubahan isi, k kegiatan, da perbaikan an n proses pendi p idikan yang direncanaka Jika cara berpikir ini diterima, m an. a i maka diskusi i perubahan k p kurikulum d dapat dihubu ungkan den ngan konsep efektivitas kurikulum. p Konsep ini mengundan kritik kar K ng rena sulit di iketahui efek ktivitas kuri ikulum bagi i guru mengaj dan bagi siswa belaja Kritik sel g jar ar. lanjutnya, ap pakah faktor lain mampu u mengkontrib m busi efektiv vitas kurikul lum. Konse epsi tentang efektivitas kurikulum g s m dapat dilihat pada Gamb 1.3 strukt efektivita kurikulum (Cheng, 19 d t bar tur as m 986a).

Gambar 1.3 Str G ruktur Efektivi Kurikulum itas m

dasarkan stru uktur tersebu suatu kur ut, rikulum dika atakan efekt jika dapat tif t Berd berinteraksi secara te b epat dengan kompetensi guru. Interaksi ini mampu n u memfasilitas kinerja gu memban siswa da m si uru, ntu alam mengu ukur pengala aman belajar r yang sesuai dengan kebutuhannya, dan memp y , produksi outcome pend didikan yang g diharapkan. Karakteristi awal kuri d ik ikulum sepe tujuan n erti nasional, tuju sekolah, uan , manajemen sekolah, isi mata pelaj m i jaran, sumbe dan tekno er ologi pendid dikan, dapat t dijadikan da d asar sebagai kurikulum sekolah. Str ruktur terseb menyara but ankan bahwa a evaluasi efektivitas kuri e ikulum dapa meliputi k at kriteria prose dan outco es omes seperti i kinerja guru serta has dan pen k u, sil ngalaman be elajar siswa Variabel yang dapat a. t
Pen ngembangan Kurikulum SD

1-2 21

dimanipulasi, diubah, atau dikembangkan oleh peneliti dapat memperbaiki kinerja guru dan outcomes sekolah, serta pengalaman belajar siswa adalah variabel yang erat hubungannya dengan efektivitas kurikulum dan kompetensi guru.

Rangkuman
Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu Secara singkat, posisi kurikulum dapat disimpulkan menjadi tiga, yaitu: (1) kurikulum sebagai konstruk, (2) kurikulum sebagai jawaban untuk menyelesaikan berbagai masalah sosial yang berkenaan dengan pendidikan, (3) kurikulum untuk membangun kehidupan masa depan yang didasarkan atas kehidupan masa lalu, masa sekarang, dan berbagai rencana pengembangan dan pembangunan bangsa. Kurikulum sangat penting bagi beberapa pihak yang terlibat dalam kegiatan pembelajaran di sekolah. Beberapa pihak yang dimaksud anatara lain guru, kepala sekolah, masyaraka, dan penulis buku ajar.

1 - 22

Unit 1

Tes Formatif 1
Jawablah beberapa pertanyaan berikut ini: 1. Banyak orang beranggapan bahwa kurikulum itu sama saja dengan materi pembelajaran. Jelaskan pendapat Anda terhadap pernyataan tersebut! 2. Sebagai seorang guru, apa yang akan terjadi jika kita tidak memiliki kurikulum ketika hendak mengajar? 3. Dalam kurikulum kita, mana yang lebih penting antara tujuan dengan buku teks dalam mengajar?

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 1, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari subunit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Kurikulum SD

1 - 23

Subunit 2 Komponen Kurikulum
Pengantar audara, setelah Anda mempelajari uraian tentang hakikat pengembangan kurikulum, marilah kita ikuti sekarang pembahasan mengenai komponen kurikulum. Seperti dikatakan pada Sub Unit 1 bahwa kurikulum merupakan suatu sistem, yang terdiri dari berbagai komponen yang saling berkaitan dan membentuk satu kesatuan utuh yang tak dapat dipisah-pisahkan. Sebagai sebuah sistem, komponen-komponen tersebut memiliki hubungan yang harmonis, salaing mendukung, dan tidak saling bertentangan. Sistem tersebut akan menentukan jalur kurikulumnya. Dari pernyataan di atas dapatlah Anda pahami mengapa komponenkomponen kurikulum ini penting kita pelajari dalam Subunit ini. Untuk itu, cermatilah uraian berikut ini dengan seksama. Saudara, bacalah sebuah kurikulum. Kemudian, kerjakan latihan berikut ini. Setelah selesai, bandingkan jawaban Anda dengan uraian selanjutnya.

S

LATIHAN 1
Dari kurikulum yang Anda baca, apa saja yang seharusnya ada dalam kurikulum? Untuk memudahkan jawaban Anda bacalah kurikulum 2006 dan kurikulum 1994. Jelaskan alasan Anda mengapa Anda dapat menyebutkan bahwa itu termasuk komponen kurikulum.

Sebuah kurikulum memiliki komponen tujuan, isi, organisasi, dan strategi. Untuk lebih jelasnya, mari kita bahas satu persatu dari komponen-komponen dalam kurikulum tersebut.

Tujuan
Seperti dikatakan di atas bahwa kurikulum adalah suatu program yang direncanakan untuk mencapai suatu tujuan. Dengan demikian, kurikulum dapat dikatakan sebagai sarana pencapaian suatu tujuan pendidikan. Dalam hal ini
1 - 24
Unit 1

kurikulum ditentukan berdasarkan tujuan pendidikan, atau berdasarkan tujuan ditentukan isi pendidikan. Tujuan yang termuat dalam kurikulum akan menjadi salah satu penentu arah pendidikan yang akan dikembangkan. Ada dua tujuan yang terdapat dalam sebuah kurikulum sekolah. Pertama, tujuan yang ingin dicapai sekolah secara keseluruhan.Tujuan ini disebut tujuan institusional atau kelembagaan. Tujuan ini meliputi aspek-aspek pengetahuan, keterampilan, sikap, dan nilai-nilai yang diharapkan dimiliki oleh para lulusan dari suatu tingkat satuan pendidikan tertentu. Tujuan ini sudah tercantum dalam kurikulum pada setiap lembaga (sekolah). Kedua, tujuan yang ingin dicapai oleh setiap bidang studi/mata pelajaran. Tujuan ini merupakan hasil penjabaran dari tujuan institusional. Dalam kurikulum 1994, tujuan ini terdiri atas tujuan kurikulum atau tujuan kurikuler dan tujuan instruksional yang terdapat pada setiap Garis-Garis Besar Program Pengajaran (GBPP) tiap bidang studi. Tujuan ini mencakup aspek-aspek pengetahuan, sikap, keterampilan, dan nilai-nilai yang diharapkan dimiliki anak setelah mempelajari suatu bidang studi dan pokok bahasan dalam proses pengajaran. Dalam kurikulum 2006, tujuan bidang studi ini terdapat dalam satandar kompetensi dan kompetensi dasar. Untuk lebih jelasnya, berikut ini contoh tujuan bidang studi dalam kurikulum 2006 (Standar Isi): Mata pelajaran: IPA Mata Pelajaran IPA di SD/MI bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut. a. Memperoleh keyakinan terhadap kebesaran Tuhan Yang Maha Esa berdasarkan keberadaan, keindahan, dan keteraturan alam ciptaan-Nya. b. Mengembangkan pengetahuan dan pemahaman konsep-konsep IPA yang bermanfaat dan dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. c. Mengembangkan rasa ingin tahu, sikap positif, dan kesadaran tentang adanya hubungan yang saling mempengaruhi antara IPA, lingkungan, teknologi dan masyarakat. d. Mengembangkan keterampilan proses untuk menyelidiki alam sekitar, memecahkan masalah, dan membuat keputusan. e. Meningkatkan kesadaran untuk berperan serta dalam memelihara, menjaga, dan melestarikan lingkungan alam. f. Meningkatkan kesadaran untuk menghargai alam dan segala keteraturannya sebagai salah satu ciptaan Tuhan.

Pengembangan Kurikulum SD

1 - 25

g. Memperoleh bekal pengetahuan, konsep, dan keterampilan IPA sebagai dasar untuk melanjutkan pendidikan ke SMP/MTs. Mata Pelajaran IPS Mata pelajaran IPS bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut. a. Mengenal konsep-konsep yang berkaitan dengan kehidupan masyarakat dan lingkungannya. b. Memiliki kemampuan dasar untuk berpikir logis dan kritis, rasa ingin tahu, inkuiri, memecahkan masalah, dan keterampilan dalam kehidupan sosial. c. Memiliki komitmen dan kesadaran terhadap nilai-nilai sosial dan kemanusiaan. d. Memiliki kemampuan berkomunikasi, bekerjasama dan berkompetisi dalam masyarakat yang majemuk, di tingkat lokal, nasional, dan global. Secara hierarki, tujuan pendidikan dapat diklasifikasikan menjadi 4 (empat) yakni: tujuan pendidikan nasional, tujuan institusional, tujuan kurikuler, dan tujuan pembelajaran. Tujuan pendidikan nasional menempati posisi paling tinggi di antara tujuan-tujuan lainnya. Tujuan ini biasanya dikaitkan dengan falsafah yang dianut dalam satu negara. Di Indonesia, misalnya, tujuan pendidikan nasional senantiasa merujuk pada nilai-nilai yang terkandung pada falsafah Pancasila. Dalam Undang-undang No. 2 Tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional dinyatakan bahwa tujuan nasional pendidikan di Indonesia adalah untuk menciptakan manusia Indonesia yang beriman, bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berbudi pekerti luhur, memiliki pengetahuan dan ketrampilan, kesehatan jasmani dan rohani, kepribadian yang mantap, mandiri, dan memiliki rasa tanggung jawab. Sedangkan dalam UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dinyatakan bahwa pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Tujuan institusional adalah tujuan pendidikan yang harus dicapai oleh masing-masing institusi, yakni lembaga pendidikan. Tujuan institusional SD, misalnya, harus berbeda dengan SMP, SMA, dan seterusnya. Tujuan institusional SMA, misalnya, antara lain diarahkan agar lulusannya dapat melanjutkan pendidikannya ke tingkat pendidikan yang lebih tinggi. Berbeda dengan SMA, tujuan
1 - 26
Unit 1

intitusional SMK antara lain untuk menyiapkan lulusannya masuk ke dunia kerja bukan untuk melanjutkan ke perguruan tinggi walaupun juga sangat dimungkinkan lulusan SMK untuk melanjutkan pendidikannya ke universita.. Tujuan kurikuler merupakan tujuan pendidikan yang harus dicapai oleh masing-masing mata pelajaran. Misalnya tujuan kurikuler mata pelajaran Matematika berbeda dengan tujuan kurikuler untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia. Selanjutnya, pada tingkat terendah terdapat tujuan pembelajaran yang harus dicapai untuk setiap kali seorang guru melaksanakan kegiatan pembelajaran. Dalam kurikulum 2006 (Standar Isi) tujuan ini tersajikan dalam rumusan kompetensi. Secara lengkap tingkat pencapaian itu adalah sebagai berikut: a. Standar nasional pendidikan yaitu kriteria minimal tentang sistem pendidikan di seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia. Artinya, tujuan nasional telah dibakukan secara nasional. Badan yang mengawasinya adalah Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP), yaitu badan mandiri dan independen yang bertugas mengembangkan, mamantau pelaksanaan, dan mengevaluasi standar nasional pendidikan. b. Standar isi adalah ruang lingkup materi dan tingkat kompetensi yang dituangkan dalam kriteria tentang kompetensi tamatan, kompetensi bahan kajian, kompetensi mata pelajaran, dan silabus pembelajaran yang harus dicapai oleh peserta didik pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu. c. Kerangka dasar kurikulum adalah rambu-rambu yang ditetapkan berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan untuk dijadikan pedoman dalam penyusunan kurikulum tingkat satuan pendidikan dan silabusnya pada setiap satuan pendidikan. d. Kurikulum tingkat satuan pendidikan adalah kurikulum operasional yang disusun oleh dan dilaksanakan di masing-masing satuan pendidikan. e. Kompetensi adalah kemampuan bersikap, berpikir, dan bertindak secara konsisten sebagai perwujudan dari pengetahuan, sikap, dan keterampilan yang dimiliki oleh peserta didik. f. Standar kompetensi lulusan (SKL) adalah kualifikasi kemampuan lulusan yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan; Standar Kompetensi Lulusan meliputi kompetensi untuk seluruh mata pelajaran atau seluruh kelompok mata pelajaran. g. Standar kompetensi kelompok mata pelajaran (SK-KMP) adalah kualifikasi kemampuan minimal peserta didik pada setiap kelompok mata pelajaran yang mencakup kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia, kewarganegaraan

Pengembangan Kurikulum SD

1 - 27

dan kepribadian, ilmu pengetahuan dan teknologi, estetika dan jasmani, olahraga dan kesehatan. h. Standar kompetensi mata pelajaran (SK-MP) adalah kualifikasi kemampuan minimal peserta didik yang menggambarkan penguasaan sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang diharapkan dicapai pada setiap tingkat dan/atau semester untuk mata pelajaran tertentu. i. Standar kompetensi adalah kualifikasi kemampuan minimal peserta didik yang menggambarkan penguasaan sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang diharapkan dicapai pada setiap tingkat dan/atau semester. Standar kompetensi terdiri atas sejumlah kompetensi dasar sebagai acuan baku yang harus dicapai dan berlaku secara nasional. j. Kompetensi dasar adalah sejumlah kemampuan yang harus dimiliki peserta didik dalam mata pelajaran tertentu sebagai rujukan untuk menyusun indikator kompetensi.

Isi dan struktur Program atau Materi.
Komponen isi dan struktur materi merupakan materi yang diprogramkan untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu yang telah ditetapkan. Isi yang dimaksud biasanya berupa bidang-bidang studi, misalnya, Matematika, Bahasa Indonesia, IPA, IPS, Fisika dan sebagainya. Bidang-bidang tersebut disesuaikan dengan jenis dan jenjang pendidikan yang ada di suatu lembaga pendidikan. Isi program kurikulum adalah segala sesuatu yang diberikan kepada siswa dalam kegiatan belajar mengajar dalam rangka mencapai tujuan. Isi kurikulum terdiri dari dua kelompok besar, yaitu jenis-jens bidang studi yang diajarkan, dan isi masing-masing bidang studi tersebut. Jenis-jenis bidang studi ditentukan atas dasar tujuan institusional, atau dapat dikatakan jenis bidang studi ditetapkan untuk mencapai tujuan institusional. Untuk itu, bdang studi masing-masing jenis dan jenjang sekolah akan berbeda. Padatingkat SD misalnya, jenis dan isi bidang studinya akan berbeda dengan SMP, SMA, dan SMK. Muatan SD akan berbeda dengan MI, seperti halnya muatan SMP, SMA, dan SMK pun tidak sama persis dengan MTs, MA, dan MAK. Isi masing-masing bidang studi ditentukan berdasarkan tujuan instruksional. Sebenarnya isi program suatu bidang studi yang diajarkan inilah yang dinamakan isi kurikulum itu, yang biasanya disebut silabus. Silabus biasanya dijajabarkan ke dalam bentuk pokok-pokok bahasan dan sub-subpokok bahasan, serta uraian bahan

1 - 28

Unit 1

pelajaran. Uraian bahan pelajaran merupakan dasar pengambilan bahan dalam segala kegiatan belajar mengajar di kelas oleh pihak guru. Berikut ini adalah contoh Isi/Ruang lingkup Kurikulum 2006 (Standar Isi) Mata Pelajaran IPA Ruang Lingkup bahan kajian IPA untuk SD/MI meliputi aspek-aspek berikut. a. Makhluk hidup dan proses kehidupan, yaitu manusia, hewan, tumbuhan, dan interaksinya dengan lingkungan, serta kesehatan. b. Benda/materi, sifat-sifat dan kegunaannya meliputi: cair, padat dan gas. c. Energi dan perubahannya, yang meliputi: gaya, bunyi, panas, magnet, listrik, cahaya dan pesawat sederhana. d. Bumi dan alam semesta, yang meliputi: tanah, bumi, tata surya, dan benda-benda langit lainnya. Mata Pelajaran IPS Ruang lingkup mata pelajaran IPS meliputi aspek-aspek sebagai berikut. a. b. c. d. Manusia, Tempat, dan Lingkungan. Waktu, Keberlanjutan, dan Perubahan. Sistem Sosial dan Budaya. Perilaku Ekonomi dan Kesejahteraan.

Organisasi Kurikulum
Organisasi kurikulum adalah struktur program kurikulum berupa kerangka program-program pengajaran yang akan disampaikan kepada siswa. Organisasi kurikulum dapat dibedakan menjadi dua macam. Pertama, struktur horizontal, yang berhubungan dengan penyusunan bahan pengajaran yang akan disampaikan. Kedua, struktur vertikal yang berkaitan dengan pelaksanaan kurikulum di sekolah. Misalnya, pelaksanaan dengan sistem kelas, tanpa kelas, atau gabungan. Selanjutnya waktunya menggunakan semester atau caturwulan, dan juga pembagian waktu pada masingmasing jenjang kelas dan lamanya pada masing-masing jenjang kelas, dan lamanya pada masing-masing bidang studi. Bahasan yang lebih rinci tentang organisasi kurikulum akan disajikan pada Unit IV..

Pengembangan Kurikulum SD

1 - 29

Proses Belajar Mengajar (Termasuk di dalamnya evaluasi)
Setelah tujuan ditetapkan dan materi dikembangkan, langkah seanjutnya adalah proses belajar mengajar agar tujuan tersebut diatas dapat dicapai. Tujuan akhir dari proses belajar mengajar adalah terjadinya perubahan tingkah laku peserta didik. Komponen ini juga berkaitan erat dengan suasana kegiatan pembelajaran, baik di dalam maupun di luar kelas, serta berbagai upaya untuk memotivasi peserta didik, kreativitas guru, dan sebagainya. Evaluasi diperlukan untuk mengetahui sejauh mana keberhasilan pelaksanan kurikulum. Tanpa evaluasi kita tidak bisa mengetahui apakah kurikulum yang telah dicanangkan dan dilaksanakan sudah sesuai dengan rancangan awal, yakni tujuan yang telah dirumuskan.

Rangkuman
Komponen-komponen kurikulum terdiri dari tujuan, isi dan struktur program, organi-sasi, dan proses belajar mengajar serta evaluasi. Sebagai sebuah sistem pelbagai komponen kurikulum memiliki keterkaitan yang bersifat harmonis dan tidak saling bertentangan.

Tes Formatif 2
1. Menurut Anda, apa yang kurang tepat jika ada orang yang mengatakan, ”Apapun kurikulumnya, apa yang saya ajarkan juga sama?” 2. Dilihat dari tingkat tujuan pendidikan dalam suatu kurikulum, termasuk tujuan yang manakah rumusan berikut ini?Jelaskan alasan Anda! “Pendidikan berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.” 3. Apa yang mendasari perlunya diadakan komponen evaluasi dalam suatu kurikulum?

1 - 30

Unit 1

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 2, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari unit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Kurikulum SD

1 - 31

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. Pendapat yang mengatakan bahwa kurikulum itu sama dengan materi pembelajaran jelas kurang tepat karena di dalam kurikulum yang ada bukan hanya materi tetapi juga tujuan, organisasi, kegiatan pembelajaran, dan juga evaluasi. 2. Bagi seorang guru, kurikulum merupakan “penunjuk arah” kegiatan pembelajaran. Tanpa kurikulum, praktik pembelajaran yang dilakukan guru menjadi tidak terarah bahkan tersesat karena tidak memiliki tujuan dan langkah yang jelas. Sebaliknya, dengan kurikulum ada di tangan, maka berarti guru bisa mengetahui tujuan pembelajaran, materi apa yang akan diajarkan, metode apa yang dipakai, dan bagaimana mengukur tingkat keberhasilan kegiatan tersebut. 3. Di Indonesia tujuan menentukan materi atau bahan ajar bukan sebaliknya. Materi bisa beragam asalkan semua itu diarahkan untuk mencapai satu tujuan tertentu. Jadi kalau dilihat dari komponen kurikulum, komponen tujuan menjadi sentral dari komponen-komponen lainnya.

Tes Formatif 2
1. Kalau ada guru yang berpendapat “apapun kurikulumnya, materinya juga sama”, maka itu berarti perubahan kurikulum tidak berdampak apa pun terhadap tindak pembelajaran yang dilakukan guru. Padahal, perubahan kurikulum dimaksudkan untuk memperbaiki segala hal yang terkait dengan penyelenggaraan pembelajaran agar proses dan hasilnya menjadi lebih baik. Atau, bisa jadi perubahan kurikulum itu tidak menyangkut keseluruhan komponen kurikulum, melainkan hanya satu atau beberapa komponen saja. Bisa jadi yang diubah hanyalah organisasinya saja. Jadi, pendapat seperti itu juga ada benarnya. Tetapi kalau hal itu dilakukan seorang guru tanpa mempelajari dulu isi kurikulum yang baru, maka pendapat itu kurang tepat. Perubahan kurikulum biasanya menyangkut seluruh komponen, termasuk isi atau materi kurikulum. 2. Tujuan pendidikan seperti yang sebutkan adalah tujuan pendidikan nasional seperti yang termuat dalam Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional No. 20 Tahun 2003 Pasal (Pasa 3). 3. Evaluasi berfungsi untuk mengetahui sejauh mana tujuan yang telah dirumuskan sudah dapat dicapai. Jika komponen ini dihilangkan, maka kita tidak bisa mengetahui secara pasti berhasil atau tidaknya pelaksanaan kurikulum.
1 - 32
Unit 1

Daftar Pustaka
Dakir. 2004. Perencanaan dan Pengembangan Kurikulum. Jakarta: PT Rineka Cipta. Hamalik, Oemar. 2006. Manajemen Pengembangan Kurikulum. Bandung: PT Remaja Rosdakarya Idi, Abdullah. 2007. Pengembangan kurikulum: Teori dan Praktik. Yogjakarta: ArRuzz Media. Nasution.1995. Azas-azas Kurikulum. Jakarta: Bumi Aksara Sukmadinata, Nana Syaodih. 2006. Pengembangan Kurikulum: Teori dan Praktik. Bandung: PT Remaja Rosdakarya

Pengembangan Kurikulum SD

1 - 33

Glosarium
Efektivitas: sejauh mana suatu tindakan berpengaruh secara positif terhadap hal lain. Experienced curriculum: bagian dari written curriculum yang memang diajarkan pembelajar. Komponen: unsur-unsur dari suatu benda baik yang bersifat kongkret maupun abstrak. Written curriculum: kurikulum yang diterbitkan secara resmi oleh lembaga tertentu yang biasanya memang dalam bentuk tertulis.

1 - 34

Unit 1

Unit

2

HAKIKAT DAN PRINSIP PENGEMBANGAN KURIKULUM
Soeparto Pendahuluan
audara, setelah Anda memahami hakikat kurikulum, melalui Unit 2 ini kita akan menyamakan persepsi tentang pengembangan kurikulum. Telah kita sepakati bahwa kurikulum merupakan suatu program pendidikan yang direncanakan dan dilaksanakan untuk mencapai sejumlah tujuan pendidikan tertentu. Oleh karena itu, setiap ada perubah-an tujuan atau faktor lain yang mempengaruhi tercapainya tujuan, kurikulum pun akan mengalami perubahan. Mengingat kondisi masyarakat yang selalu berubah, maka kurikulum harus luwes untuk mengalami penyesuaian sesuai dengan perkembangan dan tuntutan masyarakatnya. Perubahan yang dimaksudkan di sini diharapkan perubahan yang menuju pada pengembangan, bukan sebaliknya. Kurikulum sebenarnya kurikulum memiliki dua kegiatan yang saling terkait, yaitu pengembangan dan pembinaan kurikulum. Pengembangan kurikulum merupakan kegiatan untuk menghasilkan kurikulum, sedangkan pembinaan merupakan kegiatan pelaksanaan dan pemantauan pelaksanaannya. Fungsi pengembangan kurikulum adalah menghasilkan kurikulum,sedangkan pembinaan berfungsi untuk mempertahankan dan menyempurnakan kurikulum yang sudah ada, supaya hasilnya maksimal. Kalau dilihat dari sifatnya, pengembangan bersifat konseptual, sedangkan pembinaan bersifat material. Banyak faktor yang mempengaruhi pengembangan kurikulum, misalnya masyarakat dimana kurikulum itu dikembangkan. Untuk keperluan ini banyak faktor yang perlu diperhatikan di dalam pengembangan kurikulum.Di antaranya: (1) pengertian pengembangan kurikulum, (2) fungsi dan peranan pengembangan kurikulum, (3) asas-asas pengembangan kurikulum, serta (4) prinsip pengembangan kurikulum. Dalam unit ini, keempat hal itu akan dibahas dan disajikan dalam dua

S

Pengembangan Kurikulum SD

2-1

subunit. Subunit 1 membahas konsep dasar pengembangan kurikulum, dan Subunit 2 akan menjelaskan prinsip-prinsip pengembangan kurikulum. Melalui sajian pada kedua subunit ini, Anda diharapkan dapat: 1. menjelaskan hakikat pengembangan kurikulum; 2. menjelaskan fungsi dan peranan pengembangan kurikulum; 3. menjelaskan asas-asas pengembangan kurikulum; serta 4. menjelaskan prinsip pengembangan kurikulum. Pada awal bahasan setiap topik, Anda akan diberikan stimulus dalam bentuk latihan-latihan. Tujuan latihan-latihan tersebut adalah untuk menggali pengetahuan dan pengalaman Anda yang terkait dengan pengembangan kurikulum. Pengetahuan dan pengalaman tersebut perlu diaktifkan kembali untuk memudahkan Anda dalam mempelajari topik ini. Sebagai guru, Anda sudah memiliki pengetahuan bahkan mungkin pengalaman yang terkait dengan pengembangan kurikulum, tetapi pengetahuan itu mungkin hanya tersimpan dan tertidur di otak saja. Dalam mempelajari unit ini Anda dapat memperkayanya melalui web yang bisa Anda akses melalui internet. Dengan menggabungkan bahan ajar cetak dan bahan web diharapkan Anda akan mempunyai tingkat pemahaman yang jauh lebih baik jika dibandingkan dengan jika yang ada hanya bahan cetak saja. Bahan ajar dalam bentuk video tidak diperlukan untuk unit ini. Selamat belajar dan semoga berhasil.

2-2

Unit 2

Subunit I Konsep Dasar Pengembangan Kurikulum
Pengantar
audara, untuk mengaktifkan pengetahuan dan pengalaman yang diperoleh sebelumnya, silakan Anda jawab dan diskusikan beberapa pertanyaan dalam latihan berikut. Jika telah selesai menjawab, bandingkan jawaban Anda dengan uraian selanjutnya.

S

Latihan 1
1. Menurut anda berapa tahun sekali kurikulum harus senantiasa diubah dan dikembangkan?Mengapa? 2. Apa yang akan terjadi jika perubahan kurikulum itu tidak dilakukan? 3. Aspek-aspek apa saja yang perlu dikembangkan dalam suatu kurikulum?

Hakikat Pengembangan Kurikulum
Kurikulum bukanlah barang mati dan juga bukan kitab suci yang sakral dan tidak boleh diubah-ubah. Kurikulum disusun agar dunia pendidikan dapat memenuhi tuntutan yang berkembang dalam masyarakat. Jika masyarakatnya berubah, maka kurikulumnya juga harus ikut berubah. Jika kurikulum tidak berubah, maka sebuah layanan pendidikan hanya akan menghasilkan produk didik yang mandul, yang pada akhirnya akan ditinggal-kan oleh masyarakat sebagai salah satu stakeholder pendidikan. Secara teoritis, pengembangan kurikulum dapat terjadi kapan saja sesuai dengan kebutuhan. Salah satu kebutuhan yang harus diperhatikan dalam kurikulum adalah pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta perilaku kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bermegara. Semua itu hendaknya tercermin dalam kurikulum dalam setiap jenjang pendidikan yang ada. Munculnya undangundang baru membawa implikasi baru terhadap paradigma dalam dunia pendidikan. Kondisi yang terjadi saat ini dan antisipasi terhadap keadaan masa yang menuntut pelbagai penyesuaian dan perubahan kurikulum yang digunakan sebagai acuan dalam penyelenggaraan pendidikan.

Pengembangan Kurikulum SD

2-3

Peran Pengembangan Kurikulum
Pengembangan kurikulum memiliki berbagai peran berikut. 1. Peran konservatif Kurikulum mempunyai peran konservatif, yakni kurikulum berperan sebagai salah satu instrumen untuk mengkonservasikan kebudayaan suatu bangsa. Tanpa kurikulum yang baik, kebudayaan suatu bangsa bisa sirna dalam sekejap karena tidak ada institusi yang melestarikannya. Dengan mencantumkannya dalam kurikulum, kebudayaan suatu bangsa diharapkan dapat diwariskan kepada generasi berikutnya sehingga anak cucu bangsa tersebut minimal mengetahui adanya kebudayaan nenek moyangnya. 2. Peran kritis dan evaluatif Kurikulum juga memiliki peran kritis dan evaluatif. Maksudnya, kurikulum dapat dengan kritis menilai dan mengevaluasi keberadaan kebudayaan nenek moyangnya untuk mengetahui nilai-nilai yang terkandung dalam kebudayaan tersebut. Apabila dipandang ada unsur-unsur kebudayaan yang kurang baik, misalnya, maka generasi berikutnya dapat memilah-milah mana unsur kebudayaan yang dapat diterapkan dan dilestarikan, dan mana unsur kebudayaan yang dapat diabaikan karena kurang sesuai dengan perkembangan jaman. 3. Peran kreatif Kurikulum juga mengemban peran kreatif. Maksudnya, kurikulum harus mampu menciptakan kreasi-kreasi baru dalam kaitannya, misalnya, dengan kebudayaan yang berkembang dalam masyarakat sehingga kebudayaan tersebut lebih sesuai dengan perkembangan jaman dan tuntutan masyarakatnya.

Proses Perubahan dan Pengembangan kurikulum
1. Makna perubahan kurikulum Bila kita bicara tentang perubahan kurikulum, kita dapat bertanya dalam arti apa kurikulum digunakan. Kurikulum dapat dipandang sebagai buku atau dokumen yang digunakan guru sebagai pegangan dalam proses belajar-mengajar. Kurikulum dapat juga dilihat sebagai produk yaitu apa yang diharapkan dapat dicapai siswa dan bagaimana proses mencapainya. Kurikulum dapat juga diartikan sebagai sesuatu yang hidup dan berlaku selama jangka waktu tertentu dan perlu direvisi secara berkala agar tetap relevan dengan perkembangan jaman.
2-4
Unit 2

Selanjutnya, kurikulum pun dapat ditafsir-kan sebagai kenyataan yang terjadi di dalam kelas. Kurikulum dalam arti ini tak mungkin direncanakan sepenuhnya, serinci-rincinya, karena interaksi di dalam kelas selalu timbul hal-hal yang spontan dan kreatif yang tak selalu dapat diramalkan sebelumnya. Dalam konteks seperti ini, guru memiliki peluang yang lebih besar untuk menjadi pengembang kurikulum bagi kelas yang diasuhnya. Akhirnya, kurikulum pun dapat dipandang sebagai cetusan jiwa pendidik yang berusaha untuk mewujudkan cita-cita, nilai-nilai yang tertinggi dalam perilaku anak-didiknya. Kurikulum ini sangat erat hubungannya dengan kepribadian guru. Kurikulum yang formal relatif lebih terbatas daripada kurikulum yang riil. Kurikulum riil bukan sekadar buku pedoman, melainkan segala sesuatu yang dialami anak di dalam dan di luar kelas, termasuk ruang olah raga, warung sekolah, tempat bermain, karyawisata, dan banyak kegiatan lainnya. Pendek kata, kurikulum riil berkaitan dengan keseluruhan kehidupan anak sepanjang bersekolah. Mengubah kurikulum dalam arti yang luas ini jauh lebih pelik, sebab menyangkut banyak variabel. Perubahan kurikulum di sini berarti mengubah semua yang terlibat di dalamnya, yaitu guru sendiri, murid, kepala sekolah, penilik, orang tua, dan masyarakat yang berkepen-tingan dengan pendidikan sekolah. Ini berarti perubahan kurikulum adalah perubahan sosial atau curriculum change is a social change. 2. Perubahan dan pengembangan Perubahan tak selalu sama dengan pengembangan, akan tetapi pengembangan selalu mengandung perubahan. Pengembangan berarti meningkatkan nilai atau mutu. Perubahan adalah pergeseran posisi, kedudukan atau keadaan, yang mungkin membawa perbaikan, akan tetapi dapat juga memperburuk keadaan. Anak yang mula-mula tak mengenal ganja, dapat berubah menjadi anak yang mengenalnya lalu terlibat dalam kejahatan. Perubahan di sini tidak membawa perbaikan. Namun demikian, pada umumnya niat perubahan dimaksudkan untuk menerjadikan perbaikan. Pengembangan selalu dikaitkan dengan penilaian. Pengembanngan diadakan untuk meningkatkan nilai. Untuk melakukannya didasarkan atas kriteria tertentu. Perbedaan kriteria akan memberi perbedaan pendapat tentang baik-buruknya perubahan itu. Dalam bidang kurikulum kita melihat betapa banyaknya ide dan usaha pengembangan kurikulum yang dicetuskan oleh berbagai tokoh pendidikan. Macam-macam kurikulum telah diciptakan dan banyak di antaranya telah dijalankan. Apa yang mula-mula diharapkan, akhirnya ternyata menimbulkan
Pengembangan Kurikulum SD

2-5

masalah lain, sehingga kurikulum itu ditinggalkan atau diubah. Ada masanya pelajaran yang bersifat akademis yang diutamakan. Kemudian, tampil anak sebagai pusat kurikulum. Sesudah itu, pengembangan kurikulum berorientasi pada kepentingan masyarakat. Tetapi, di lain waktu, timbul lagi perhatian baru terhadap pengetahuan akademis. Namun demikian, dalam sejarah pendidikan, tak pernah sesuatu kembali dalam bentuk aslinya. Biasanya yang lama itu timbul dalam bentuk yang agak lain, pada taraf yang lebih tinggi. Misalnya, bila dalam pelajaran akademis diutamakan hafalan fakta dan informasi, kemudian prinsip-prinsip utama pun menjadi dipentingkan. Pada suatu ketika kurikuium sepenuhnya dipusatkan pada anak, tetapi kemudian disadari pula bahwa anak tak dapat hidup terlepas dari masyarakat. Disadari bahwa dalam kurikulum tak dapat diutamakan hanya satu aspek saja, akan tetapi semua aspek: anak,masyarakat, maupun pengetahuan, secara berimbang. 3. Bagaimana terjadinya perubahan Menurut para ahli sosiologi, perubahan terjadi dalam tiga fase. Fase pertama, inisiasi, yaitu taraf permulaan ide perubahan itu dilancarkan, dengan menjelaskan sifat, tujuan, dan cakupan perubahan yang ingin dicapai. Kedua, fase legitimasi, yaitu ketika orang mulai menerima suatu perubahan. Ketiga, fase kongruensi, sewaktu orang mengadopsi perubahan tersebut dan menyamakan pendapatnya selaras dengan pikiran para pencetus, sehingga tidak terdapat perbedaan nilai lagi antara penerima dan pencetus perubahan. Kesamaan pendapat dapat dibangun dengan menggunakan berbagai cara. Di antaranya melalui pemberian motivasi, janji kenaikan gaji atau pangkat, memperoleh kredit, serta bersikap ramah, akrab, sabar, pengertian, serta mengajak berpatisipasi dan mengemukakan perubahan sebagai masalah yang dipecahkan bersama. Upaya lain yang juga dapat dilakukan misalnya melalui paksaan keras atau halus dengan menggu-nakan otoritas atau indoktrinasi. Namun demikian, perubahan akan lebih berhasil, apabila dari pihak guru merasa memerlukan perubahan itu, sehingga timbul hasrat untuk memperbaiki diri demi kepentingan bersama. Perubahan yang terjadi atas paksaan dari pihak atasan, biasanya tidak dapat bertahan lama. Perubahan itu akan cepat luntur dan hanya diikuti secara formal dan lahiriah belaka. Menjadikan perubahan sebagai masalah, melibatkan semua yang terlibat dalam perumusan masalah, pengumpulan data, menguji alternatif, dan selanjutnya mengambil kesimpulan berdasarkan percobaan, dianggap akan lebih mantap dan meresap daiam hati guru. Akan tetapi, cara ini biasanya memerlukan waktu yang tak sebentar dan tenaga
2-6
Unit 2

yang cukup banyak. Belum lagi, munculnya keinginan agar penerapan perubahan itu seragama pada semua sekolah. Akibatnya, perubahan itu sering dijalankan secara otoriter, indoktrinatif, serta mengabaikan kemam-puan guru untuk berpikir sendiri dan menempatkan mereka hanya sebagai penerima perubahan saja. Cara ini efisien, namun dalam jangka panjang tidak efektif. Bila ada perubahan atau pengembanngan baru, biasanya hal-hal positif yang sudah lama ditinggalkan akan sirna tanpa bekas. 4. Perubahan guru Perubahan kurikulum tak akan dapat dilaksanakan tanpa adanya perubahan pada diri guru karena gurulah kunci dari keberhasilan sebuah inovasi kurikulum. Sementara itu, kenyataan menunjukkan betapa perubahan itu kerap terasa mengganggu dan membebani. Umumnya guru tidak mudah berubah karena kebiasaan lama itu sudah membuatnya aman dan nyaman. Suatu perubahan kerap dipandang sebagai persoalan baru yang mengharuskan guru memulai lagi, belajar lagi, mengujicobakan lagi, dan peerilaku lain yang menghadapkannya pada situasi baru. Namun, apabila perubahan itu disadari oleh guru sebagai sebuah kebutuhan untuk mengatasi masalah dan kekurangan yang dimilikinya, maka tanpa didorongdorong pun ia akan berupaya untuk mencari cara untuk mengatasi persoalan ata kekurangan yang dirasakannya. Pada saat itu guru terbuka terhadap perubahan. Informasi yang ia peroleh, baik melalui ceramah atau bacaan, akan memberinya wawasan atau pandangan baru tentang pendidikan. Ia melihat situasi yang ada dan yang akan terjadi dengan mata lain. Timbul padanya kebutuhan dan motivasi untuk menerima perubahan yang dapat membawanya ke arah perbaikan. Orang yang berkeinginan melakukan perubahan perlu berusaha untuk memicu dan membangkitkan kebutuhan perubahan itu pada diri guru-guru. Ia pun tidak boleh bertindak sebagai orang yang serba tahu dalam mengubah kelakuan guru. Hendaknya ia sebanyak mungkin melibatkan guru dalam proses perubahan itu. Ia dapat bersama guru merumuskan masalah yang dihadapi yang akan dipecahkan bersama, mencari hipotesis atau alternatif, mengumpulkan data, mengambil keputusan, serta menguji-cobakan dan mengevaluasinya. Perubahan hendaknya disertai pengalaman yang kongkret. Dalam proses itu perlu selalu diusahakan komunikasi yang terbuka, sehingga guru-guru bebas mengemukakan pendapatnya. Walaupun petugas itu mempunyai kedudukan yang lebih tinggi, hendaknya ia hati-hati menggunakan kekuasaan dan kewibawaannya.

Pengembangan Kurikulum SD

2-7

la juga harus memposisikan dirinya dengan tepat dalam memandang guru: apakah sebagai orang yang kurang terdidik yang memerlukan latihan; makhluk psikologis yang dapat dibujuk; sebagai makhluk ekonomis yang harus diberi insentif dan uang; sebagai pegawai yang dapat dipaksa agar patuh; sebagai seorang profesional yang bertanggung jawab atas mutu profesinya; atau sebagai mahluk rasional yang dapat diajak berpikir dalam memecahkan masalah bersama. Sikap petugas pembaharu banyak berpengaruh atas kemantapan perubahan yang diinginkan. Guru adalah tokoh utama dalam kelasnya. Ia akan menentang perubahan yang akan mengurangi kedudukannya. Metode yang meniadakan peranan guru dan terutama didasarkan atas bahan yang telah tersusun, tidak akan diterima guru dengan senang hati. Juga perubahan yang meminta pengorbanan tenaga, waktu, dan pikiran akan menemui tantangan. Ia hendaknya diakui sebagai manusia. Orang yang berperan sebagai pengubah kurikulum harus dapat bekerja sama, serta mempengaruhi orang dan memberi inspirasi. Ia harus mempunyai sensitivitas sosial, terbuka terhadap pikiran orang lain dan perubahan. Ia harus seorang profesional, tetapi tetap rendah hati dan tidak memamerkan diri. 5. Mengubah lembaga atau organisasi Mengubah lembaga atau organisasi merupakan persoalan tersendiri. Setiap organisasi mempunyai struktur sosial tertentu. Masing-masing orang mempunyai status dan peran tertentu yang memberinya harga diri atau kekuasaan. Mengadakan perubahan dalam struktur itu dapat mengancam kedudukan seseorang. Sering pula organisasi itu mempunyai hierarki yang ketat dan prosedur yang kuat Untuk mengadakan perubahan perlu diketahui dan dipertimbangkan keadaan yang ada. Menurut para ahli, rekayasa sosial (social engineering) dalam usaha mengadakan perubahan dapat dilalui empat langkah, yakni: menganalisis situasi, menentukan perubahan yang perlu diadakan, mengadakan perubahan itu, dan memantapkan perubahan itu. Sikap orang terhadap perubahan berbeda-beda. Ada yang dengan mudah bersedia menerimanya, ada yang menentangnya terang-terangan atau diam-diam, ada pula yang tak acuh. Ada yang ikut-ikutan tanpa komitmen, dan ada pula yang ikut sekadar untuk mengamankan diri karena takut menghadapi sanksi. Dalam menyebarkan perubahan perlu dicegah timbulnya polarisasi, yaitu pertentangan antardua pihak. Perubahan hanya dapat berhasil bila semua terlibat dan bekerja sama. Penyebar perubahan perlu mengenal daya-daya yang membantu dan menghalangi perubahan itu, serta berusaha memperkuat daya-daya yang menyokong sambil
2-8
Unit 2

melemahkan, melumpuhkan, dan bahkan meniadakan daya-daya yang menghambat. Untuk itu diperlukan kebijaksanaan dan kepekaan sosial. Semua harus menyadari adanya masalah yang dihadapi serta kemungkinan untuk mengadakan perubahan. Semua pihak yang diharapkan melakukan perubahan perlu ditumbuhkan minat dan kemauannya untuk berubah, diberi kesempatan untuk membicarakan dan memikirkan arti perubahan itu bagi diri dan organisasi, serta dimungkinkan melakukan percobaan dengan mempraktikkannya sehingga manfaat perubahan itu dapat dipahami dan dirasakan. Bila timbul keyakinan akan kebaikan perubahan itu, maka besar harapan akan diterima dan digunakan untuk masa selanjutnya. 6. Kelambanan perubahan dalam pendidikan Dibandingkan dengan bidang pertanian, misalnya, perubahan dalam pendidikan berjalan terasa sangat lamban.. Praktik-praktik yang telah dijalankan ratusan tahun yang lalu masih berlaku, sedangkan cara-cara yang baru sangat sukar diterima dan dibudayakan. Terdapat beberapa penyebab kelambanan perubahan dalam dunia pendidikan. Pertama, pendidikan, termasuk kurikulum belum cukup mempunyai dasar ilmiah. Bsulit meramalkan dengan pasti apa yang akan terjadi bila dijalankan metode tertentu karena banyaknya variabel yang mempengaruhi hasil suatu tindakan pendidikan. Setiap metode, demikian pula tiap kurikulum, betapapun bagusnya, mempunyai sejumlah kelemahan. Kedua, pendidikan, termasuk kurikulum, tidak mempunyai petugas khusus yang bersedia memberi bantuan kapan saja diperlukan, seperti halnya dalam bidang pertanian yang menyediakan petugas lapangan. Coba Anda amati, adakah kantor dinas pendidikan menyediakan petugas yang bersedia dipanggil kapan saja guru atau sekolah memerlukan bantuannya guna mengatasi kesulitan yang dihadapi berkenaan dengan pelaksanaan kurikulum? Ketiga, tak ada penghargaan khusus (insentif atau apa pun) bagi guru atau siapa saja yang mengadakan perbaikan, yang membedakannya dengan guru lain yang tidak melakukan perubahan apa-apa kecuali sekedar mengikuti tradisi atau kebiasaan. Keempat, kebanyakan guru mempertahankan cara-cara lama yang telah teruji dan telah dikenalnya dengan baik dan dijalankan secara rutin. Kelima, kurikulum yang uniform atau seragam menghambat ruang gerak guru untuk mengadakan perubahan dan menimbulkan kesan, seakan-akan setiap penyimpangan dari apa yang telah ditentukan dalam pedoman kurikulum akan dianggap sebagai pelanggaran. Padahal, betapapun rincinya kurikulum yang ditentukan oleh pusat, selalu ada peluang ketidaksesuaian dengan kenyataan lapangan yang pada akhirnya
Pengembangan Kurikulum SD

2-9

memerlukan penyesuaian oleh guru. Pengawasan yang terlampau ketat dari atasan menghambat berkembangnya inisiatif dan kreativitas guru, serta menempatkannya sekadar menjadi tukang yang bekerja secara mekanis dan mengikuti rutinitas. Padahal, mengajar itu selalu merupakan suatu petualangan (adventure) penuh rahasia yang menarik untuk dipikirkan.

Isi Pengembangan Kurikulum
Ada dua hal yang harus diperhatikan dalam kaitannya dengan isi dalam pengem-bangan kurikulum. Pertama, isi kurikulum didefinisikan sebagai bahan atau materi belajar dan mengajar. Bahan ini tidak hanya berisikan informasi faktual, tetapi juga mencakup pengetahuan, keterampilan, konsep, sikap, dan nilai. Beberapa ahli yakin bahwa beberapa isi mempunyai nilai intrinsik yang dapat dipelajari demi kepentingannya sendiri. Namun, pendapat lain menyatakan bahwa isi memiliki nilai jika hal itu dapat digunakan. Pendapat lain mengatakan bahwa semua isi memiliki nilai instrumental yakni alat-alat sederhana yang oleh orang yang lain menjadi pelajaran-pelajaran yang lebih bernilai. Kedua, dalam proses belajar mengajar ada dua elemen kurikulum yang berinteraksi secara konstan yakni isi dan metode. Isi menjadi signifikan jika ditransmisikan ke pembelajar dalam beberapa hal dan jalan, dan itulah yang disebut dengan metode atau pengalaman belajar mengajar. Hubungan antara isi dan metode sangat dekat. Ketika keduanya dipisahkan menjadi elemen-elemen kurikulum, masingmasing dapat dinilai dengan kriteria yang berbeda. Kita harus memilih satu kriteria meski akan lebih memuaskan jika dipilih semua, namun itu bukan pola pembelajaran yang efektif. Ha1 yang sama juga berlaku dalam pemilihan metode. Metode yang efektif tetapi tidak disertai kemahiran meramu dan menyajikan isi tidak akan menghasilkan manfaat optimal dalam proses belajar. 1. Persoalan-persoalan yang berhubungan dengan penyelesaian isi atau bahan Penyeleksian isi menurut mata pelajaran tertentu telah menjadi prosedur tradisional. Akan tetapi, akumulasi pengetahuan dan perluasan jumlah waktu pelajaran secara konsekuen lebih menekankan pada integrasi dalam menciptakan suatu perubahan yang jauh dari prosedur ini. Ada dua hal yang juga membuat keraguan akan va1iditas penyeleksian isi dalam mata pelajaran tradisional, yakni: (1) berbagai definisi mata pelajaran yang penting; dan (2) hubungan antarmata pelajaran di sekolah dan cara pengetahuan tersebut diklasifikasikan.

2 - 10

Unit 2

Bruner (dalam Abdullah Idi, 2007) berpendapat bahwa pengajaran kurikuhun baru berhubungan dengan cara memberikan pengetahuan kepada anak didik tentang struktur fundamental dari mata pelajaran pelajaran yang dipilih. Bagi Bruner, struktur ini mencakup segala prinsip dan organisasi yang terdiri atas sejumlah mata pelajaran tertentu. Dengan demikian, anak didik mampu memiliki struktur dari suatu mata pelajaran. Menurut Bruner, dalam mempelajari struktur, anak didik juga akan mempelajari bagaimana sesuatu itu dihubungkan. Contoh yang paling jelas adalah mempelajari bahasa. Ketika seorang anak mempelajari struktur bahasa sebuah kalimat, dia akan mendapatkan banyak kalimat lain yang bisa mencakup isi dan model struktur kalimat asalnya. Karena itu, tugas para pengembang kurikulum, terutama dalam seleksi isi, adalah mengindentifikasi struktur dasar dari berbagai bidang pengetahuan dan memberikan isi yang tepat sehingga anak didik mampu mempelajari struktur-struktur itu dengan baik. Peters berpendapat bahwa pendidikan merupakan proses mengantarkan dan mengarahkan anak didik pada pengetahuan yang relevan. Anak didik secara bertahap harus menjalani prosedur pendefinisian suatu mata pelajaran agar bisa memahami suatu mata pelajaran sebelum menginjak pada isi yang menjadi titik tolak antara pendidik dan anak didik. Anak didik dibawa pada aktivitas-aktivitas, model tingkah laku, dan pikiran yang memiliki standar, yang memungkinkan mereka bisa bertindak dan berpikir dengan beragam tingkat keterampilan, relevansi, dan selera. Secara tradisional, isi telah diseleksi dalam bentuk mata pelajaran. Bahaya utamanya adalah bahwa mata pelajaran pelajaran yang bersifat tradisional mungkin memiliki rahasianya sendiri, dengan disiplin mental yang tampaknya tidak mengindahkan metode-metode yang digunakan. Seperti ada pendapat yang menganjurkan bahwa pendidikan merupakan penguasaan atas materi atau isi (mastery of content). Beberapa penulis mengadopsi pendapat yang berlawanan dengan pendapat yang menganjurkan kesadaran akan penguasaan mata pelajaran. Mereka berpendapat bahwa tiap isi memiliki nilai yang sedikit, tetapi cara yang digunakan bersifat critical. Pendapat ini kerapi terefleksi dalam kurikulum kontemporer, di mana terjadi berbagai penekanan perubahan ketentuan yang mendetail terhadap isi untuk penekanan pada proses. Pendapat tersebut juga berbahaya, karena yang diambil bisa saja diinterpretasikan agar bisa mengungkapkan semua isi yang menjadi nilai yang sama baiknya bagi anak didik. Tetapi, jika kriteria penyeleksian isi tujuannya untuk digunakan (menjadi prioritas), maka yang harus diketahui adalah beberapa bahan/isi memiliki aplikasi yang lebih luas bagi anak didik daripada bahan/ isi yang lain.
Pengembangan Kurikulum SD

2 - 11

Mungkinkah ketika kita menyeleksi isi mampu mempertimbangkan pentingnya mata pelajaran dan proses, serta dapat mencapai keseimbangan di antara keduanya? Berbagai mata pelajaran tersebut membentuk tidak hanya isi yang unik, tetapi juga cara-cara berpikir yang khas. Pendidik dan pengembang kurikulum dihadapkan pada beragamnya mata pelajaran yang harus mereka seleksi: Ada tujuh ilmu pengetahuan budaya yang diklasifikasikan rnenjadi trivium (grammmar, rhetoric, dialectic) dan quadrivium (arithmatic, geometry, music, dan astrology) yang telah mengalami perkembangan, dan sekarang diperkirakan sudah mencapai ratusan mata pelajaran. Ketidaksetujuan dengan apa yang diajarkan merupakan kritik umum terhadap sekolah yang bersumber dari luar. Kritik tersebut akan kian menajam jika sekolah gagal menjadikan isi/bahan itu memiliki fungsi sosial yang relevan. Karena itu, sekolah didorong untuk memasukkan isi/bahan yang berhubungan dengan seks, alkohol, obat terlarang dan lain-lain. Tidak dikatakan di sini bahwa mata pelajaran itu tidak relevan. Akan tetapi, hal itu menunjukkan bahwa pengembang kurikulum memiliki sumber-sumber untuk bahan yang akan diseleksi yang telah mengalami pelbagai perkembangan yang cepat. Mengaplikasikan kriteria isi pengajaran dan mata pelajaran merupakan sebuah kebutuhan. Aplikasi ke dalam suatu kurikulum itu datang dari berbagai bidang atau area yang didasarkan pada perbedaan sumber, dari tingkatan opini yang subyektif sampai pada penuntun kebutuhan-kebutuhan yang obyektif. Masalah yang berhubungan dengan akumulasi pengetahuan dan teknologi serta pengembangan tujuan-tujuan pendidikan adalah semakin banyaknya isi yang akan ditambah dalam kurikulum. Ketika menyeleksi isi pengajaran, isi bagi anak didik telah diketahui sebagai pertumbuhan yang utama. Para pengembang memiliki beberapa masalah dalam menyeleksi isi. Dalam kaitannya dengan hal tersebut, para pengembang kurikulum perlu: a. mengadopsi prosedur rasional dalam memilih isi (sebagian dari kriteria yang dukuti, yang mungkin memberikan suatu prosedur rasional); b. menentukan isi atau bahan apa yang diketahui anak didik; c. memutuskan apakah isi (baru) ditambahkari ataukah prinsip-prinsip baru ditentukan untuk dimasukkan sebagai isi/bahan (baru) dalam kurikulum; d. mengetahui keseimbangan antara penguasaaan bahan.atau isi pelajaran dan pentingnya proses; serta e. menentukan tingkatan isi/bahan yang diajarkan dalam mata pelalaran tradisional.

2 - 12

Unit 2

2. Kriteria penyeleksian isi atau bahan Dalam menyeleksi isi atau bahan kurikulum, pengembang kurikulum perlu memperhatikan berbagai kriteria. Bermacam kriteria berikut hendaknya tidak dipandang secara terpisah-pisah dalam memilih dan menentukan isi/bahan kurikulum, melainkan sebagai satu kesatuan yang saling terkait. a. Validitas Isi dinyatakan valid ketika otentik. Kendala utama keotentikan isi adalah keusangan pengetahuan. Keusangan itu dapat berupa fakta atau konsep, prinsip-prinsip, atau teori dari suatu bidang pengetahuan yang sudah tidak terpakai atau sudah kuno. Sebagai contoh, Alvin Toffler dalam bukunya Future Shock, telah memperhitungkan terjadinya proses keusangan yakni dalam area sain dan tehnologi. Ternyata, prediksi Toffler menjadi kenyataan, yang kebenarannya diakui banyak pihak. Kriteria validitas ini menerapkan isi dan metode dalam satu cara. Isi dipertimbangkan valid jika menunjukkan hasil lulusan (anak didik) yang sesuai dengan tujuan yang dicetapkan. Isi mungkin menjadi pertimbangan utama dalam proses pengembangan kurikulum, dan ia mungkin diseleksi tanpa sumber untuk memprioritaskan tujuan-tujuan tersebut. Tetapi, jika guru/pendidik menyatakan bahwa tujuan-tujuan itu berada di dalam proses pengembangan kurikulum, maka kriteria validitas pun diterapkan. b. Signifikansi Isi rnerupakan fundamen bagi setiap mata pelajaran atau bidang studi. Kriteria signifikansi berlaku untuk fakta-fakta, ide utama, konsep, dan prinsip yang menjadi isi suatu mata pelajaran. Basis terbaik dalam mempelajari suatu mata pelajaran adalah dengan mengevaluasi sejumlah ide utama atau konsep dengan menggunakan fakta-fakta yang ada dalam mata pelajaran. Dengan demikian, kriteria signifikansi terkait dengan penentuan keseimbangan antara ide-ide dan fakta-fakta dalam suatu mata pelajaran pelajaran, dengan tujuan untuk mencapai keluasan dan kedalaman isi. Isi mungkin tidak memuaskan kriteria signifikansi jika diekspresikan hanya dalam bentuk materi yang faktual. Ide kesejarahan dan konsep-konsep yang ada dalam kurikulum sejarah pun dikesampingkan, karena adanya perasaan kebutuhan untuk rnerangkum sejumlah besar topik dan penekanan pada kelebihan jumlah fakta. Segala ide dan konsep sebuah mata pelajaran diserahkan pada sebagian struktur mata pelajaran lainnya. Tetapi, isi mungkin juga "signifikan" ketika digunakan dengan cara yang interdisipliner, yakni ketika ide-ide dan fakta-fakta berhubungan dengan lebih baik terhadap mata pelajaran lain. Taba menambahkan bahwa akan ada satu dimensi bagi kriteria "signifikan" ketika dia rnengklaim bahwa pengetahuan akan menjadi berguna dalam
Pengembangan Kurikulum SD

2 - 13

mengembangkan suatu pengajaran tententu. Sebagai contoh, anak yang mempelajari sejarah harus terlibat dalam pertanyaan yang diajukan c. Sesuai dengan minat peserta didik Minat anak didik merupakan salah satu pertimbangan dalam seleksi isi, meskipun ada perdebatan tentang sejauh mana pengembang kurikulum harus mengakomodasi kriteria ini ke dalam isi kurikulum. Persoalan yang terkait dengan kriteria ini ialah bagaimana menyelaraskan isi kurikulum dengan minat dan perilaku anak didik. Sementara, kalau minat anak didik itu diabaikan, isi pengajaran akan menjadi sangat membosankan sehingga hasil bela.jar pun kurang memuaskan. Permasalahan yang muncul terbentang di antara dua hal yang berlawanan itu. Prinsip-prinsip belajar dan motivasi menganjurkan bahwa isi harus disesuaikan dengan minat anak didik sehingga proses belajar mengajar menjadi lebih menarik, produktif, dan membuat anak belajar. Pendidik secara umum memiliki sesuatu di mana isi bisa mengakomodasi minat anak. Ada yang mengklaim bahwa kriteria ini menjadi salah satu dari kriteria dan bahwa minat anak didik hanya bisa mempengaruhi penyelesaian isi sesudah kriteria "validitas" dan "signifikansi“ dipenuhi secara meyakinkan. d. Dapat dimanfaatkan untuk kegiatan pembelajaran (learnability) Isi yang dipilih harus dapat dipelajari oleh anak didik dan juga harus dapat diadaptasikan sesuai dengan kemampuan anak didik. Yang paling penting dalam hal ini adalah adanya kesesuaian antara isi yang diseleksi dengan apa yang telah anak pelajari. Alasannya dalam kurikulum dan pengajaran anak didik memerlukan bantuan dalam mempelajari ide-ide dan fakta-fakta. Beberapa ahli mengatakan bahwa di sana ada suatu kebutuhan untuk lebih mempelajari segala perbedaan kualitas di antara anak didik, yakni pengetahuan, sehingga kriteria learnability dapat diaplikasikan dengan lebih efisien. e. Konsisten dengan realitas sosial Beberapa penulis berpendapat bahwa isi yang diseleksi harus memberikan kebermanfaatan bagi dunia di sekeliling peserta didik. Dengan kata lain, isi tersebut harus konsisten dengan realitas sosial. Dengan demikian, kriteria ini secara efektif sama dengan kriteria "validitas", tetapi Taba mengatakan bahwa ada perbedaan antara respon terhadap situasi langsung (validitas) dengan pencapaian suatu orientasi pemikiran realitas terhadap kebutuhan dasar dari budaya. Persoalan realita yang dapat diakomodasi dalam seleksi isi di antaranya berkenaan dengan hal-hal berikut. 1) Pengembangan sikap-sikap dan nilai-nilai kosmopolit. 2) Pemahaman hakikat dan penanggulangan perubahan.
2 - 14
Unit 2

3) Pemahaman kelompok-kelompok budaya. 4) Pengembangan otonomi pemikiran. 5) Penggambaran kreativitas dan pengenyampingan pemikiran. Biasanya, beberapa area pengetahuan tampak tidak konsisten dengan realitas sosial. Sangat sedikit mata pelajaran yang isinya statis atau tidak berubah. Tetapi, beberapa mata pelajaran mengambil isi secara langsung dari masyarakat dan budaya {social studies) atau dipengaruhi oleh perubahan-perubahan dalam sain dan teknologi. f. Mempunyai nilai guna (utility) Kriteria ini mungkin masih diperdebatkan karena harus memilah dan menyeleksi isi dengan ketat, sesuai dengan nilai kegunaannya. Kriteria ini menganjurkan bahwa isi yang paling berguna bagi anak didik dalam menyelesaikan kondisi sekarang dan di masa mendatang harus diseleksi pada semua mata pelajaran. Kriteria ini juga diinterpretasikan dengan spesifik dalam mata pelajaran. Berbagai penelitian pun dilakukan untuk menemukan aspek-aspek isi pada bidang pelajaran tertentu yang paling sering digunakan oleh orang dewasa. Itulah yang disebut dengan kegunaan.. Kriteria lain untuk menyeleksi isi telah dikemukakan. Smith, Stanley, dan Shores dalam Brady (1992). Mereka mengatakan bahwa suatu isi kurikulum harus mempunyai kontribusi terhadap rekonstruksi sosial dan dapat melakukan pengujian terhadap kelangsungan hidup.

Asas Pengembangan Kurikulum
Saudara, telah kita ketahui bersama, bahwa mengembangkan kurikulum bukan sesuatu yang mudah dan sederhana karena banyak hal yang harus dipertimbangkan serta banyak pertanyaan yang harus dapat dijawab terlebih dahulu. Oleh karena itu, sebelum berbicara lebih lanjut tentang asas-asas pengembangan kurikulum, jawablah beberapa pertanyaan dalam latihan berikut ini.

Latihan 2:
1. Apakah yang ingin dicapai melalui pendidikan? Manusia yang bagaimana yang diharapkan akan dibentuk? 2. Dalam menentukan isi kurikulum, yang diutamakan apakah kebutuhan anak pada saat sekarang atau pada masa mendatang? 3. Dalam menentukan isi kurikulum, apakah hakikat anak harus dipertimbang-kan, ataukah anak diperlakukan sebagai orang dewasa?

Pengembangan Kurikulum SD

2 - 15

Apakah kebutuhan anak itu? Apakah harus dipentingkan anak sebagai individu atau sebagai anggota kelompok? 4. Apakah yang harus dipentingkan: mengajarkan kejujuran atau memberikan pendidikan umum? 5. Apakah pelajaran sebaiknya didasarkan atas disiplin ilmu ataukah dipusatkan pada masalah sosial dan pribadi? Menurut Nasution (1995), semua pertanyaan itu menyangkut asas-asas yang mendasari setiap kurikulum. Ada empat asas yang mendasari pengembangan setiap kurikulum, yaitu: (1) asas filosofis, yang berkenaan dengan tujuan pendidikan yang sesuai dengan falsafah negara, (2) asas psikologis, yang berkaitan dengan faktor anak dalam kurikulum yakni . psikologi anak, perkembangan anak, psikologi belajar, dan proses belajar anak, (3) asas sosiologis, yaitu kedaan masyarakat, perkembangan dan perubahan-nya, kebudayaan manusia, hasil kerja manusia berupa pengetahuan, dan lain-lain, serta (4) asas organisatoris yang mempertimbangkan bentuk dan organisasi bahan pelajaran yang disajikan. 1. Asas filosofis Sekolah bertujuan mendidik anak agar menjadi manusia yang “baik”, yang ditentukan oleh nilai-nilai, cita-cita atau filsafat yang dianut negara, juga guru, orang tua, masyarakat, dan bahkan dunia. Perbedaan filsafat dengan sendirinya akan menimbulkan perbedaan dalam tujuan pendidikan, bahan pelajaran, cara mengajar, dan cara menilai. Pendidikan di negara otokratis akan berbeda dengan negara yang demokratis, pendidikan di negara yang menganut agama Budha akan berlainan dengan pendidikan di negara yang memeluk agama Islam atau Kristen. Kurikulum tak dapat tiada mempunyai hubungan yang erat dengan filsafat bangsa dan negara, terutama dalam nenentukan manusia yang dicita-citakan sebagai tujuan yang harus dicapai melalui pendidikan formal. 2. Asas psikologis 1) Psikologi anak Sekolah didirikan untuk kepentinagn anak, yakni menciptakan situasi-situasi dimana anak dapat belajar untuk mengembangkan bakat dan potensinya. Selama berabad-abad anak lebih dipandang sebagai orang dewasa kecil. Baru setelah Rousseau anak itu dikenal sebagai anak, dan dilakukan penelitian ilmiah untuk lebih mengenalnya. Sejak permulaan abad ke-20, anak kian mendapat perhatian sebagai salah satu asas dalam pengembangan kurikulum. Timbullah aliran yang disebut progresif. Kurikulum yang sangat berorientasi pada minat dan
2 - 16
Unit 2

perkembangan anak disebut “Child Centered Curriculum”. Kurikulum ini merupakan reaksi terhadap kurikulum yang ditentukan oleh orang dewasa tanpa menghiraukan kebutuhan dan minat anak. Gerakan ini menarik perhatian para pendidik, khususnya para pengembang kurikulum, untuk selalu menempatkan anak sebagai salah satu pokok pemikiran. 2) Psikologi belajar Pendidikan di sekolah diberikan dengan kepercayaan dan keyakinan bahwa anak-anak dapat dididik, dapat dipengaruhi perilakunya. Anak-anak dapat belajar, dapat menguasai sejumlah pengetahuan, dapat mengubah sikapnya, dapat menerima norma-norma, dan dapat menguasai sejumlah keterampilan. Persoalannya, bagaimana anak itu belajar? Kalau kita memahami dengan baik, bagaimana proses belajar anak itu berlangsung, serta dalam keadaan yang bagaimana belajar itu memberi hasil yang sebaik-baiknya, maka kurikulum dapat direncanakan dan dilaksanakan dengan cara yang lebih efektif. Pertanyaan tersebut melahirnya berbagai teori belajar, yang antara satu teori dengan teori lainnya berbeda-beda bahkan bertentangan. Masing-masing teori itu memiliki kebenarannya sendiri-sendiri, kendati hampir umumnya teori itu tidak dapat secara lengkap memberikan gambaran tentang keseluruhan proses belajar itu. c. Asas sosiologis Anak tidak hidup sendiri, terisolasi dari manusia lainnya. Ia hidup dalam suatu masyarakat . Disitu ia harus memenuhi tugas-tugas yang harus dilaksanakannya dengan penuh tanggung jawab, baik sebagai anak, maupun sebagai orang dewasa kelak. Ia banyak menerima jasa dari masyarakat dan ia sebaliknya harus menyumbangkan baktinya bagi kemajuan masyarakat. Tiap masyarakat mempunyai norma-norma, adat kebiasaan yang tak dapat tiada harus dikenal dan diwujudkan anak dalam pribadinya, lalu dinyatakan dalam perilakunya. Tiap masyarakat memiliki anutan corak nilai yang berlainan. Tiap anak akan berbeda latar belakang kebudayaannya. Perbedaan ini harus dipertimbangkan dalam kurikulum, di samping perubahan yang terjadi di masyarakat akibat perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Oleh sebab masyarakat suatu faktor yang begitu penting dalam pengembangan kurikulum, maka masyarakat dijadikan salah satu asas. Betapa pun pentingnya saz ini, tetapi penerapannya dalam pengembangan kurikulum harus dijaga agar tidak mendomi-nasi sehingga timbul kurikulum yang berpusat pada masyarakat atau” Society Centered Curriculum”.
Pengembangan Kurikulum SD

2 - 17

d. Asas organisatoris Persoalan yang terkait dengan asa ini ialah bagaimana bahan pelajaran akan disajikan? Apakah dalam bentuk mata pelajaran yang terpisah-pisah sebagaimana dianut oleh Ilmu Jiwa Asosiasi yang berpendirian bahwa keseluruhan sama dengan jumlah bagian-bagiannya sehingga cenderung memilih kurikulum yang bersifat subject-centered atau yang berpusat pada mata pelajaran? Apakah pelajaranpelajaran yang serumpun dikemas dalam suatu mata pelajaran tertentu (broad-field) seperti IPA dan IPS? Apakah pelbagai pelajaran itu akan dilebur sehingga menghapuskan segala batas-batas mata pelajaran? Ilmu Jiwa Gestalt lebih mengutamakan keseluruhan karena akan memberikan makna yang lebih relevan bagi kebutuhan anak dan masyarakat. Aliran psikologi ini lebih cenderung memilih kurikulum terpadu atau integrated curriculum. Perlu didingatkan kembali bahwa pilihan mana pun yang digunakan dalam mengorganisasikan kurikulum tidaklah berkaitan dengan soal baik dan buruk. Setiap organisasi kurikulum mempunyai kebaikan dan sekaligus kekurangan ditinjau dari segi-segi tertentu. Selain itu, bermacam-macam organisasi kurikulum dapat dijalankan secara bersama di satu sekolah, bahkan yang satu dapat membantu atau meleng kapi yang lainnya. Lalu, pengorganisasian kurikulum mana yang harus dipilih? Pengembangan kurikulum selalu dihadapkan pada pilihan atau curriculum is a matter of choice. Selalu ada kompromi, misalnya antara anggota pengembang kurikulum. Pilihan itu akan sangat dipengaruhi oleh pendirian atau sikap seseorang tentang pendidikan. Pada umumnya dapat dibedakan dua pendirian utama, yakni yang tradisional dan yang progresif.

Rangkuman:
Kurikulum bukanlah sesuatu yang statis. Kurikulum disusun agar dunia pendidikan dapat memenuhi tuntutan yang terus berkembang dalam masyarakat. Jika masyarakatnya berubah, kurikulumnya juga harus disesuaikan. Jika tidak, maka sistem pendidikan formal yang ada akan ditinggalkan oleh masyarakat penggunanya. Pengembangan suatu kurikulum perlu dilakukan karena sesuai dengan beberapa peran yang diembannya, yaitu peran konservatif, peran kritis dan evaluatif, dan peran kreatif. Dalam mengembangkan kurikulum ada sejumlah asas yang harus dipegang teguh yaitu: (1) asas filosofis yang berkenaan dengan tujuan
2 - 18
Unit 2

pendidikan yang sesuai dengan filsafat negara, (2) asas sosiologis, yaitu kedaan masyarakat, perkembangan dan perubahannya, kebudayaan manusia, hasil kerja manusia berupapengetajuan, dan lain-lain, (3) asas psikologis yang memperhitungkan factor anak dalam kurikulum yakni psilkologi anak atau perkembangan anak dan psikologi belajar yang mengkaji bagaimana proses belajar anak; serta (4) asas organisatoris yang mempertimbangkan bentuk dan organisasi bahan pelajaran yang disajikan

Tes Formatif 1
Jawablah beberapa pertanyaan berikut ini: 1. Menurut Anda, apa yang mendorong perlunya perubahan dan pengembangan suatu kurikulum? 2. Berikan satu contoh budaya atau adat yang berkembang dalam masyarakat yang perlu dilestarikan dan satu contoh adat dalam masyarakat Indonesia yang tidak perlu untuk dilestarikan! 3. Apakah semua anak harus mengikuti pelajaran yang sama ataukah ia diizinkan memilih pelajaran sesuai dengan minatnya? 4. Berdasarkan asas filosofis, apa bedanya antara kurikulum pendidikan yang ada di Amerika dengan kurikulum yang ada di Indonesia?

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 1, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari subunit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Kurikulum SD

2 - 19

Subunit 2 Prinsip Pengembangan Kurikulm
Pengantar

P

engembangan kurikulum menunjuk pada kegiatan yang menghasilkan kurikulum, yaitu penyusunan, pelaksanaan, penilaian, dan penyempurnaan kurikulum. Dengan demikian, maka pengembangan kurikulum dapat dikatakan sebagai desain, yaitu proses yang disengaja untuk memikirkan, merencanakan, dan menyeleksi bagian-bagian, teknik, dan prosedur yang mengatur suatu tujuan atau usaha. Pengembangan kurikulum berbeda dengan pembinaan kurikulum. Konsep pembinaan kurikulum mengacu pada upaya mempertahankan dan menyempurnakan kurikulum yang telah ada sehingga dapat diperoleh hasil yang maksimal; sedangkan konsep pengembangan kurikulum merujuk pada segenap upaya untuk menghasilkan kurikulum. Tugas selanjutnya adalah melaksanakan kurikulum yang dibebankan pada pembinaan kurikulum. Sebelum membaca uraian selanjutnya, pelajari dan kerjakan latihan-latihan berikut ini untuk membantu Anda mempelajari uraian yang akan disajikan.

Latihan 1
1. Bayangkan saat ini Anda akan merubah bangunan rumah yang sedang Anda tempati. Dalam bayangan Anda, sejauh mana perubahan rumah tersebut akan Anda lakukkan? Apakah akan dirombak total atau sebagian kecil saja? 2. Kemudian setelah memutuskan bahwa Anda akan merombak total rumah tersebut, apa yang Anda lakukan? Apa melihat-lihat dulu rumah tetangga, atau langsung merancangnya sesuai dengan yang ada dalam fantasi Anda? 3. Prinsip-prinsip apa saja yang Anda terapkan dalam membangun rumah tersebut?

2 - 20

Unit 2

Tingkat Pengembangan
Pengembangan kurikulum dapat dilakukan dalam kadar kecil dan sangat terbatas, dan dapat pula secara meluas dan mendasar. Pengembangan kurikulum itu dapat berupa (1) substitusi, (2) alterasi, (3) variasi, (4) restrukturisasi, dan (5) orientasi baru. Pengembangan yang bersifat substitusi dapat berupa penggantian suatu buku pelajaran dengan buku pelajaran yang dinilai lebih baik. Perubahan seperti itu sangat kecil karena hanya mengganti atau menukar buku pelajaran. Alterasi merupakan bentuk perubahan kurikulum dengan, misalnya, menambah atau mengurangi jam pelajaran untuk bidang studi tertentu, yang dapat mempengaruhi jam pelajaran bidang studi lain. Perubahan ini lebih sulit dibanding dengan substitusi, karena harus dilakukan berdasar-kan alasan mengapa jam pelajaran suatu bidang studi ditambah, dan mengapa bidang studi lain harus dikurangi waktunya. Perubahan kurikulum dalam bentuk variasi dimaksudkan untuk menerima dan menerapkan suatu metode yang berhasil di sekolah lain untuk dijalankan di sekolah sendiri, dengan meniadakan metode yang lama. Perubahan seperti ini memerlukan perubahan pada guru yang harus mempelajari dan menguasai metode baru tersebut. Perubahan ini lebih sulit dibandingkan dengan bentuk-bentuk perubahan sebelumnya. Restrukturisasi ialah bentuk perubahan kurikulum melalui pemberian peran baru kepada guru dengan dukungan tenaga dan fasilitas baru, seperti pengembangan team teaching, Dan akhirnya, perubahan yang paling besar risikonya ialah melalui restrukturisasi, yaitu perubahan yang berkaitan dengan penerapan nilai-nilai baru, Misalnya, peralihan kurikulum yang berpusat pada pengetahuan akademis (subject-centered) menjadi unit approach, kurikulum yang berpusat pada anak, atau macam-macam pendekatan lain dalam kurikulum.

Proses Pengembangan Kurikulum
Seperti telah dikemukakan sebelumnya, begitu banyak pendapat tentang konsep dan pengembangan kurikulum. Ada yang berpandangan bahwa kurikulum harus bersifat standar dan berlaku bagi semua sekolah di suatu negara. Wewenang pengembangannya adalah pemerintah pusat, dalam hal ini Departemen Pendidikan Nasional. Yang dihasilkan ialah suatu kurikulum nasional yang menentukan garis-garis besar tentang apa yang harus diajarkan kepada siswa. Tetapi, ada pula yang berpandangan bahwa kurikulum dapat ditafsirkan sebagai segala sesuatu yang terjadi dalam kelas dan sekolah yang
Pengembangan Kurikulum SD

2 - 21

mempengaruhi perubahan perilaku para siswa dengan berpedoman pada kurikulum yang ditentukan oleh Pemerintah. Dalam arti terakhir ini, pengembangan kurikulum terutama tergantung pada guru. Dialah menentukan apa yang sesungguhnya terjadi di dalam kelasnya. Dalam posisi ini boleh dikatakan gurulah pengembang kurikulum. Ada dan tidaknya kegiatan pengembangan pengajaran dalam kelasnya bergantung pada ada tidaknya usaha guru. Tak semua guru sadar akan peranannya sebagai pengembang kurikulum. Ia memandang dirinya sekedar sebagai pelaksana kurikulum, yang berusaha untuk tidak melakukan sedikit pun dari ketentuan dari atasan. Padahal, apa yang ditentukan oleh atasan sebenarnya masih jauh dari lengkap. Yang diberikan umumnya hanya garis-garis besar. Kalau pun ada rincian, itu pun tak akan mungkin dapat menjangkau pada semua hal yang sekecil-kecilnya. Kurikulum sekolah kita, menentukan hanya sampai tujuan instruksional umum (TIU). Yang merumuskan TIK-nya ialah guru. Bahan pelajaran juga hanya memuat pokokpokoknya saja, dan rinciannya harus dijabarkan oleh guru. Demikian pula, metode yang dianjurkan sangat terbatas dan tidak spesifik. Begitu banyak kesempatan bagi guru untuk secara kreatif memilih metode, strategi, atau model mengajar yang lebih sesuai dengan keadaan. Penilaian formatif dan sumatif untuk setiap pelajaran ditentukan sepenuhnya oleh guru. Ia tidak terikat oleh keharusan menggunakan tes tertentu. Guru dapat menerapkan penilaian yang lebih komprehensif, yang meliputi aspek emosional, moral, sosial, sikap dan aspek afektif lainnya. Ia dapat menilai kemampuan kognitif pada tingkat mental yang jauh lebih tinggi daripada yang biasa diukur oleh Ebtanas. Gurulah yang dapat menilai aspek-aspek kepribadian anak. Dialah yang berada dalam posisi strategis untuk lebih mengenal perkembangan anak, fisik, mental, etis, estetis, sosial, dan lain-lain. Antara kurikulum nasional yang dijadikan pedoman sampai perubahan kelakuan anak, masih terdapat jarak yang cukup luas, yang memerlukan pemikiran, kreativitas, dan kegiatan guru. Dalam hal ini guru harus sadar akan fungsinya sebagai pengernbang kurikulum. Fungsi ini tentu harus lebih disadari oleh kepala sekolah yang bertanggung jawab atas pendidikan di sekolah, yang seyogyanya berusaha sedapat mungkin mengadakan pengembangan kurikulum sekolahnya. Tiap sekolah berbeda dengan sekolah lain, walaupun berada di kota yang sama,apalagi sekolah di daerah lain yang berbeda sifat geografis dan sosial-ekonominya. Tiap guru berbeda pribadinya

2 - 22

Unit 2

dengan guru lain. Juga murid-muridnya memiliki karakter yang khas yang berbeda dari murid-murid dari waktu ke waktu di sekolah lain. Pada umumnya guru kita masih belum menyadari perannya sebagai pengembang kurikulum. Ini disebabkan kurikulum kita uniform dan sentralistik, yang mengatur bahkan sampai ke yang sekecil-kecilnya apa-apa yang harusi dilakukan oleh guru sampai. Meningkatkan mutu pendidikan dapat dilakukan dengan dua macam pendekatan. Pendekatan pertama, menyusun paket pelajaran sedemikian rupa, sehingga guru hanya berperan sebagai pengatur distribusi bahan itu sesuai dengan kecepatan anak. Bahan pelajaran itu dapat berupa modul atau berprograma. Pendekatan kedua, meningkatkan mutu guru sehingga mampu menjalankan tugas dan memperbaiki kemampuannya yang dirasakan kurang atau lemah. Pendekatan pertama sangat mahal, selain banyak kekurangannya. Pendekatan kedua memerlukan guru yang profesional dan memiliki kompetensi tinggi, serta mempunyai jiwa yang dinamis dan terbuka terhadap pembaharuan. Pendekatan ini pun tak mudah dijalankan karena menuntut kualitas guru yang tinggi, yang hingga kini masih sulit terpenuhi. Kurikulum yang uniform dapat menjadi alasan bagi guru untuk menjauhi inisiatif pengembangan dan hanya menunggu instruksi dari pihak atasan. Padahal, atasan yang tidak merangsang guru untuk dinamis serta memberi kesempatan dan dorongan kepada untuk mencoba mengembangkan pemikiran sendiri dan terlibat dalam usaha pengembangan dan penyesuaian kurikulum dengan keadaan setempat, berpotensi dapat mematikan kreativitas guru. Pada dasarnya, kurikulum tak pernah kunjung sempurna dan senantiasa dapat diperbaiki. Bahan segera usang karena kemajuan zaman. Pelajaran pun harus memper-hatikan perbedaan individu dan memiliki relevansi dengan kebutuhan setempat. Oleh karena itu, bila kita ingin memperbaiki kurikulum sekolah sehingga hasilnya baik, harus mempertimbangan: situasi sekolah, kebutuhan siswa dan guru, masalah yang dihadapi sekolah, kompetensi guru, gejala sosial, serta perkembangan dan aliran dalam kurikulum. 1. Mengetahui tujuan perbaikan Hal pertama dalam mengembangkan atau memperbaiki kurikulum ialah menge-tahui dengan jelas apa yang sebenarnya ingin dicapai, bagaimana cara mencapainya, bagaimana melaksanakannya, apakah perlu dicari proses belajar-mengajar baru, sumber belajar apa yang diperlukan, bagaimana mengorganisasikan bahan, bagaimana menilainya, serta bagaimana memanfaatkan balikannya. Ada
Pengembangan Kurikulum SD

2 - 23

kemungkinan, tujuannya harus diperjelas atau diubah. Demikian pula, desain pengembangan atau implementasi dan metode penilaiannya. Jadi pengembangan kurikulum tak kunjung berakhir dan bergerak terus. 2. Mengenal keadaan sekolah Hal kedua dalam mengembangkan atau memperbaiki kurikulum ialah mengenal keadaan sekolah yang akan menggunakan kurikulum yang dihasilkan. Sering guru tidak mengenal betul situasi sekolah yang sebenarnya.Misalnya kurang mengenal potensi guru, sumber belajar yang tersedia di sekolah atau lingkungan, keadaan masyarakat lingkung-an, sejarah perkembangan sekolah, kurikulum sekolah secara keseluruhan, hubungannya dengan instansi lain, dan bantuan yang dapat diperoleh, misalnya dari staf perguruan tinggi. 3. Mempelajari kebutuhan murid dan guru Kurikulum diperbaiki karena adanya kesenjangan antara keadaan yang nyata dengan apa yang diharapkan oleh kurikulum atau apa yang diinginkan siswa dan guru. Mengetahui kebutuhan siswa dan guru merupakan titik tolak bagi usaha perbaikan. Tujuan pendidikan seperti diharapkan pemerintah ialah memberikan dorongan untuk mengadakan perubahan dalam keadaan sekarang yang dirasa tidak memuaskan. Untuk itu, pengembangan kurikulum perlu diawali dengan kajian yang luas guna memperoleh data yang diperlukan, seperti data keadaan siswa secara keseluruhan; jumlah siswa yang diterima, yang putus sekolah, dan yang lulus; hasil belajar, perkembangan fisik, sosial, moral, dan intelektual; nilai-nilai dan harapan masa depan, cara murid belajar, konsep-diri anak, bahan pelajaran, proses belajarmengajar, relevansi kurikulum; serta keadaan rumah tangga, latar belakang etnik siswa, kebudayaan masyarakat anak. Dari data hasil kajian itu akan diperoleh informasi tentang apa yang diperlukan siswa dan persoalan-persoalan yang perlu diperhatikan dalam mengembangkan kurikum. Dapat dapat diperoleh melalui tes tertutup dan terbuka, wawancara, angket, sosiometri, analisis pekerjaan murid, observasi, dan lain-lain. Juga dapat diadakan curah pendapat (brainstorming) dengan guru, orangtua atau murid untuk mengetahui kelemahan-kelemahan yang terjadi dalam pendidikan di sekolah. Untuk mengetahui kebutuhan mana yang dirasa paling penting untuk diatasi dapat diminta guru melakukan pemeringkatan sebagai bahan diskusi selanjutnya. Hasil kegiatan ini dapat menginfor-masikan kebutuhan yang dirasa paling penting dan mendesak. Permasalahannya ialah apakah guru-guru memang ingin mengadakan
2 - 24
Unit 2

pengembangan yang dianjurkan, bagaimanakah menyisipkan pengembangan itu ke daiam kurikulum resrni, dan apakah pengembangan itu sungguh-sungguh berkaitan dengan inti persoalan ataukah hanya menyinggung gejalanya. 4. Mengenal masalah yang dihadapi sekolah Pengembangan atau perbaikan kurikulum hendaknya beranjak dari permasalahan yang jelas. Permasalahan dapat bersumber dari persoalan yang dihadapi guru dalam pekerjaannya sehari-hari, misalnya metode mengajar, perbedaan individual siswa, pemilihan bahan pelajaran yang lebih serasi, organisasi kelas, fasilitas yang mendukung pelaksanaan proses belajar-mengajar, cara meningkat-kan motivasi siswa untuk belajarbelajar, dan lain-lain. Dapat juga masalah itu berasal dari murid, orangtua, masyarakat, atau pemerintah. Namun, apa pun masalah yang dipilih hendaknya tidak terlampau luas sehingga sukar dikendalikan. Juga, tidak terlampau sempit sehingga menjadi tidak bermakna. Jika telah ditentukan dan disetujui masalah yang akan menjadi dasar pengembangan atau perbaikan kurikulum, maka tahap selanjutnya ialah merancang pemecahan masalah. Pemecahan masalah dilakukan melalui langkah: merumuskan masalah, menetapkan hipotesis, mengumpulkan data, mengujicobakan kebenaran hipotesis, mengambil kesimpulan, mengimplementasikan, melakukan penilaian untuk memper-oleh balikan, mengadakan perubahan, dan seterusnya hingga diperoleh hasil yang memuaskan. 5. Mengenal kompetensi guru Kompetensi guru sebagai partisipan yang terlibat dalam pengembangan atau perbaikan kurikulum perlu diketahui dengan baik. Kompetensi guru itu berkaitan dengan pengetahuan mereka tentang seluk-beluk kurikulum, bahan pelajaran, proses mengajar-belajar, psikologi anak, sosiologi; kemampuan yang berkaitan dengan perencanaan, mencetuskan ide-ide baru, mempertemukan pandangan yang bertentangan, dan memupuk suasana yang menyenangkan; kemampuan yang berhubungan dengan kerja sama untuk menghasilkan pekerjaan yang bermutu, mengarahkan dan mengkoordinasikan; serta kemampuan yang berkenaan dengan menganalisis situasi dan menafsirkan perbuatan, memilih dari sejumlah alternatif, mengadakaan eksperimen dan penelitian, menanyakan pertanyaan yang relevan, menyatakan pikiran secara lisan/tulis, dan menggunakan alat seperti komputer.

Pengembangan Kurikulum SD

2 - 25

6. Mengenal gejala sosial Pengembangan kurikulum dapat dipicu oleh desakan dari dalam dan dari luar dunia pendidikan. Desakan dari dalam dunia pendidikan dapat bersumber dari guru, kepala sekolah, murid, pengawas, atau departemen. Setiap guru mengalami hal-hal yang tidak memuaskannya yang perlu diperbaiki. Muridmurid pun mempunyai sejumiah keluhan tentang kekurangan yang dirasakannya tentang layanan pendidikan di sekolah. Kepala sekolah menemukan pelbagai masalah yang dapat menghambat terwujudnya sekolah yang baik. Pengawas sekolah dalam tugasnya memperoleh temuan yang dapat dimanfaatkan sebagai masukan bagi pengembangan kurikulum. Sementara itu, desakan perubahan dari orang tua misalnya, muncul karena adanya praktik layanan pendidikan yang tidak sesuai bagi anakanaknya. Perguruan tinggi mengeluhkan tentang mutu lulusan SMA. Lembagalembaga pengguna lulusan mengungkapkan kekurangan kuantitas dan kualitas tenaga kerja yang diperlukannya. Memang, tak semua keluhan itu dapat serta-merta diakomodasi. Keluhan itu perlu dipertimbangkan dengan sungguh-sungguh karena tidak setiap keluhan didukung oleh fakta yang kuat. Namun demikian, munculnya pelbagai keluhan itu hendaknya tidak ditanggapi secara apriori, melainkan menjadi pendorong bagi para pendidik untuk mau dan mampu menilai diri sendiri dan berusaha memperbaikinya. Hingga kini, umumnya para pendidik, terutama para guru belum memiliki keberanian yang cukup untuk mengambil inisiatif melakukan sendiri pengembangan kurikulum. Persoalan-persoalan yang ada kerap dibiarkan mengambang, hingga lahirnya kurikulum baru, yang juga belum tentu memberikan dampak perbaikan. Sementara itu, kurikulum yang baru pun cenderung melenyapkan segala kebaikan kurikulum yang lampau. Padahal, bila kurikulum diperbaiki secara kontinu, tak perlu menimbulkan resiko besar untuk mengadakan pembaruan total yang dapat menimbul-kan goncangan besar di kalangan guru-guru. Kurikulum yang baik tidak diperoleh sekaligus hanya dengan menciptakan kurikulum yang baru. Kurikulum harus dibangun terus menerus, sedikit demi sedikit yang lazim disebut sebagai "broken front". Tak dapat kurikulum serentak diperbaiki dalam segala "front". Misalnya, guru suatu bidang studi yang dinamis dapat memperbaiki pengajaran bidang studinya, yang mungkin tidak dilakukan guru bidang studi lainnya. Demikian juga suatu sekolah yang "favorit" karena mutunya, dapat lebih meningkatkannya lagi, tanpa menunggu kemajuan sekolah lain yang ketinggalan. Masing-masing sekolah dapat
2 - 26
Unit 2

berusaha mencapai tingkat keunggulannya. Setiap guru dapat mengusahakan tercapainya mutu pendidikan secara terus-menerus. Perlombaan sehat antarsekolah dalam peningkatan mutu hendaknya jangan dihalangi. Sekolah yang ketinggalan dalam hal tertentu dapat belajar dari sekolah yang telah maju. Kurikulum yang uniform mengenal standar minimal hendaknya tidak menghambat pencapaian mutu yang setinggi-tingginya. 7. Mengetahui aliran-aliran dalam pengembangan kurikulum. Kurikulum adalah bidang yang subur bagi penelitian. Banyak buku dan karangan yang mengupas persoalan kurikulum dari berbagai perspektif. Berbagai aliran timbul dengan alternatif pemikiran baru sebagai reaksi terhadap praktik pengembangan kurikulum yang terjadi. Setiap aliran mengandung hal-hal yang positif yang dapat memperluas pandangan guru tentang kurikulum, yang dapat mendorong mereka untuk menerapkannya sebisa yang mereka lakukan. Ide-ide baru itu dapat menjadi pokok diskusi tentang kurikulum di kalangan guru. Kenyataannya, tidak semua aliran baru dalam kurikulum dapat diterapkan. Banyak di antaranya yang hanya berupa ide saja tanpa dapat atau sempat direalisasikan. Namun demikian, siapa pun dapat memetik aspek-aspek tertentu yang dapat memberi-kan perspektif baru dalam mengembangkan dan melaksanakan kurikulum. Pada tataran praktik, biasanya guru tidak berpegang secara ketat pada satu pola kurikulum tertentu. Melainkan bersifat eklektik, dengan memilih apa saja dari berbagai aliran yang ada sesuatu yang dianggap baik dan sesuai dengan tujuan pendidikan tertentu. Suatu saat mungkin menggunakan teori belajar S-R (stimulusrespon) melalui penerapan PPSI. Tetapi, pada saat lain menerapkan pendekatan proses yang berdasarkan pada teori belajar Gestalt. Karena itu pula, dalam memandang pelbagai aliran yang ada, guru tidak boleh apriori. Pelbagai kekuatan atau kelebihan dari berbagai aliran harus dapat dipetik untuk kemudian diterapkan dalam pengembangan kurikulum.

Prinsip-Prinsip Pengembangan
Pengembangan kurikulum hendaknya memperhatikan sejumlah prinsip berikut. 1. Prinsip relevansi Dalam Oxford Advanced Dicionary kata relevance atau relevant mempunyai arti what is happening, yakni kedekatan hubungan. Apabila dikaitkan dengan pendidikan, antara program pendidikan dengan masyarakat {the needs o f society) harus memiliki keterkaitan yang erat sehingga hasil pendidikan yang diperoleh akan berguna bagi kehidupan peserta didik di masyarakat..
Pengembangan Kurikulum SD

2 - 27

Soetopo & Soemanto (dalam Idi, 2007) mengungkapkan beberapa konsep dari prinsip relevansi. Pertama, relevansi pendidikan dengan lingkungan anak didik. Ini berarti, isi atau muatan kurikulum, seperti bahan pengajaran, hendaknya disesuaikan dengan kehidupan anak didik. Sebagai contoh, sekolah yang berada di perkotaan, anak didiknya ditawarkan hal yang aktual, seperti polusi pabrik, arus perdagangan yang ramai, kemacetan lalu lintas, dan lain-lain. Atau sebaliknya, sekolah-sekolah yang berada di daerah pedesaan, tentu saja anak didiknya ditawarkan hal-hal yang relevan. Misalnya, memperkenalkan pertanian kepada anak didik, karena daerah tersebut merupakan daerah pedesaan yang subur akan pertanian. Begitu juga dengan daerah pedesaan lain yang kaya akan perikanan, persawahan, kerajinan, dan lain-lain. Kedua, relevansi pendidikan dengan kehidupan yang akan datang. Materi atau bahan yang diajarkan kepada anak didik hendaknya bermanfaat bagi masa depan mereka. Karenanya, pengembangan harus bersifat antisipatif, yang memiliki nilai prediksi secara tajam. Ketiga, relevansi pendidikan dengan dunia kerja. Semua orangtua mengharap-kan anaknya dapat bekerja sesuai dengan pengalaman pendidikan yang dimilikinya. Begitu juga halnya dengan anak didik, ia berharap agar dapat mandiri dan memiliki sumber daya ekonomi yang pantas dengan modal ilmu pengetahuan yang diperoleh-nya. Karenanya, kurikulum dan proses pendidikan sedapat mungkin dikaitkan dengan dunia kerja. Tentunya, sesuai dengan jenis pendidikannya, sehingga pengetahuan yang diperoleh peserta didik dapat diaplikasikan dengan baik dalam dunia kerja. Keempat, relevansi pendidikan dengan ilmu pengetahuan. Kemajuan pendidikan juga membuat maju ilmu pengetahuan dan teknologi. Banyak negara tadinya miskin sekarang menjadi kaya, misalnya, Singapura, Jepang, dan Korea Selatan. Semua ini disebabkan oleh kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, yng bersumber dari penyelenggaraan pendidikan yang berkualitas. Karena itu, program pendidikan (kurikulum) hendaknya mampu memberi peluang kepada anak didik untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi, tidak. cepat berpuas diri, serta selalu siap menjadi pelopor dalam penemuan dan pengembangan ilmu pengetahuan. 2. Prinsip efektivitas Yang dimaksud dengan prinsip efektivitas adalah sejauh mana perencanaan kurikulum dapat dicapai sesuai dengan keinginan yang telah ditentukan. Dalam proses pendidikan, konsep efektivitas dapat dilihat dari dua sisi. Pertama, efektivitas mengajar pendidik, yang berkaitan dengan tingkat keterlaksanaan kegiatan belajar
2 - 28
Unit 2

mengajar yang direncanakan. Kedua, efektivitas belajar anak didik, yang berhubungan dengan tingkat ketercapaian tujuan pengajaran melalui kegiatan belajar mengajar yang dilaksanakan. Keduanya memiliki keterkaitan yang sangat erat. Ketidakefektifan pada salah satu dapat mengakibatkan tujuan pengajaran tidak tercapai. 3. Prinsip efisiensi Prinsip efisiensi sering kali dikonotasikan dengan prinsip ekonomi, yang berbunyi: dengan modal, tenaga, dan waktu yang sekecil-sekecilnya akan dicapai hasil yang memuaskan. Efisiensi proses belajar mengajar akan tercipta, apabila usaha, biaya, waktu, dan tenaga yang digunakan dapat membuahkan proses dan hasil belajar yang optimal. 4. Prinsip kesinambungan (kontinuitas) Prinsip kesinambungan dalam pengembangan kurikulum menunjukkan adanya keterkaitan antara tingkat pendidikan, jenis dan program pendidikan, serta bidang studi. Konsep prinsip kesinambungan memiliki beberapa makna. Pertama, kesinambungan di antara berbagai tingkat sekolah yang menyangkut beberapa hal berikut. . Bahan pelajaran (subject matters) yang diperlukan untuk belajar lebih lanjut pada tingkat pendidikan yang lebih tinggi sudah diajarkan pada tingkat pendidikan sebelumnya atau di bawahnya., a. Bahan pelajaran yang telah diajarkan pada tingkat pendidikan yang lebih rendah tidak diajarkan lagi pada jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Dengan demikian, ketumpang-tindihan dan keberulangan bahan pelajaran yang tidak perlu dapat dihindari. Kedua, kesinambungan di antara berbagai bidang studi, yang berkaitan dengan hubungan antara bidang studi yang satu dengan yang lainnya. Misalnya, untuk mengubah angka temperatur Skala Celcius ke skala Fahrenheit dalam IPA diperlukan keterampilan dalam pengalian pecahan (Matematika). Karena itu, pelajaran mengenai bilangan pecahan tersebut hendaknya sudah diberikan sebelum anak didik mempelajari cara mengubah temperatur. 5. Prinsip fleksibilitas (keluwesan) Fleksibilitas berarti tidak kaku. Artinya, kurikulum yang dikembangkan harus memiliki ruang gerak yang memberikan kebebasan dalam bertindak. Konsep
Pengembangan Kurikulum SD

2 - 29

fleksibilitas dalam kurikulum dapat dimaknai dari dua sisi. Pertama, fleksibilitas dalam memilih program pendidikan, yang berkaitan dengan pengadaan programprogram pilihan yang dapat berbentuk jurusan, spesialisasi, ataupun programprogram pendidikan keterampilan yang dapat dipilih atas dasar kemampuan dan minat siswa. Kedua, fleksibilitas dalam pengem-bangan program pembelajaran, yang berkaitan dengan pemberian kesempatan kepada para pendidik dalam mengembangkan sendiri program-program untuk pencapaian tujuan dan bahan pengajaran yang bersifat umum. 6. Prinsip berorientasi tujuan Prinsip berorientasi tujuan berarti langkah awal sebelum memilih dan mengembangkan komponen-komponen kurikulum ialah menetapkan tujuan. Selanjutnya, pelbagai komponen kurikulum lainnya dipilih dan dikembangkan dalam rangka mencapai tujuan tersebut. Dengan demikian, isi atau bahan pelajaran, alokasi waktu, media/sumber belajar, kegiatan pembelajaran, penilaian diarahkan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pengembangan Kurikulum
Pengembangan kurikulum sekolah tidak dapat terlepas dari pengaruh yang terdapat di perguruan tinggi dan masyarakat. 1. Perguruan tinggi Perguruan tinggi setidaknya memberikan dua pengaruh terhadap kurikulum sekolah.Pertama, dari segi pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang dikembangkan di perguruan tinggi umum. Pengetahuan dan teknologi banyak memberikan sumbangan bagi isi kurikulum serta proses pembelajaran. Jenis pengetahuan yang dikembangkan di perguruan tinggi akan mempengaruhi isi pelajaran yang akan dikembangkan dalam kurikulum. Perkembangan teknologi selain menjadi isi kurikulum juga mendukung pengembangan alat bantu dan media pendidikan. Kedua, dari segi pengembangan ilmu pendidikan dan keguruan serta penyiapan guru-guru di Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan (LPTK, seperti IKIP, FKIP, STKIP). Kurikulum Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan juga mempengaruhi pengembangan kurikulum, terutama melalui penguasaan ilmu dan kemampuan keguruan dari guru-guru yang dihasilkannya. Penguasaan keilmuan, baik ilmu pendidikan maupun bidang studi serta kemampuan mengajar dari guru-guru, akan sangat mempengaruhi
2 - 30
Unit 2

pengembangan dan implementasi kurikulum di sekolah. Guru-guru yang mengajar pada berbagai jenjang dan jenis sekolah yang ada dewasa ini, umumnya disiapkan oleh LPTK melalui berbagai program, yaitu program diploma dan sarjana. Pada Sekolah Dasar masih banyak guru berlatar belakang pendidikan SPG dan SGO. Tetapi, secara berangsur-angsur mereka mengikuti peningkatan kompetensi dan kualifikasi pendidikan guru melalui program diploma dan sarjana. 2. Masyarakat Sekolah merupakan bagian dari masyarakat, yang di antaranya bertugas memper-siapkan anak didik untuk dapat hidup secara bermartabat di masyarakat. Sebagai hagian dan agen masyarakat, sekolah sangat dipengaruhi oleh lingkungan masyarakat di tempat sekolah tersebut berada. Isi kurikulum hendaknya mencerminkan kondisi masyarakat pengunanya serta upaya memenuhi kebutuhan dan tuntutan mereka. Masyarakat yang ada di sekitar sekolah mungkin merupakan masyarakat yang homogen atau heterogen. Adalah kewajiban sekolah untuk dapat menyerap dan melayani aspirasi-aspirasi yang ada di masyarakat. Salah satu kekuatan yang ada dalam masyarakat adalah dunia usaha. Perkembangan dunia usaha yang ada di masyarakat akan mempengaruhi pengembangan kurikulum. Hal ini karena sekolah tidak hanya sekedar mempersiapkan anak untuk selesai sekolah, tetapi juga untuk dapat hidup, bekerja, dan berusaha. Jenis pekerjaan yang ada di masyarakat berimplikasi pada kurikulum yang dikembangkan dan digunakan sekolah. 3. Sistem nilai Dalam kehidupan masyarakat terdapat sistem nilai, baik nilai moral, keagamaan, sosial, budaya maupun nilai politis. Sekolah sebagai lembaga masyarakat juga bertanggung jawab dalam pemeliharaan dan pewarisan nilai-nilai positif yang tumbuh di masyarakat. Sistem nilai yang akan dipelihara dan diteruskan tersebut harus terintegrasikan dalam kurikulum. Persoalannya bagi pengembang kurikulum ialah nilai yang ada di masyarakat itu tidak hanya satu. Masyarakat umumnya heterogen. Mereka terdiri dari berbagai kelompok etnis, kelompok vokasional, kelompok intelek, kelompok sosial, dan kelompok spiritual-keagamaan, yang masingmasing kelompok itu memiliki nilai yang khas dan tidak sama. Dalam masyarakat juga terdapat aspek-aspek sosial, ekonomi, politik, fisik, estetika, etika, religius, dan sebagainya. Aspek-aspek tersebut sering juga mengandung nilai-nilai yang berbeda.
Pengembangan Kurikulum SD

2 - 31

Lalu, nilai mana yang harus diakomodasi dalam kurikulum? Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan guru d a l a m m e n g a k o m o d a s i pelbagai nilai yang tumbuh di masyarakat dalam kurikulum sekolah. 1. M e n g e t a h u i d a n me mp erhatikan semu a nilai y ang ad a dala m masy arakat. 2. Berpegang pada prinsip demokrasi, etis, dan moral. 3. Berusaha menjadikan dirinya sebagai teladan yang patut ditiru. 4. Menghargai nilai-nilai kelompok lain. 5. Memahami dan menerima keragaman budaya yang ada.

Rangkuman
Pengembangan kurikulum di antaranya berkaitan dengan peran konservatif. Artinya, kurikulum mempunyai peranan sebagai salah satu instrumen untuk mengkonservasi kebudayaan suatu bangsa. Tanpa kurikulum yang baik kebudayaan suatu bangsa bisa musnah karena tidak ada institusi yang berusaha melestarikannya. Dengan mencantumkannya dalam kurikulum, kebudayaan suatu bangsa diharapkan dapat diwariskan kepada generasi berikutnya sehingga anak cucu bangsa tersebut minimal mengetahui adanya kebudayaan nenek moyangnya. Kurikulum juga memiliki peran kritis dan evaluatif. Artinya, suatu kurikulum dapat dengan kritis menilai, mengevaluasi, dan memilih nilai-nilai positif yang perlu dilestarikan dan diwariskan kepada peserta didik. Selain itu, kurikulum juga mngemban peran kreatif. Dalam hal ini, kurikulum juga harus mampu menciptakan kreasi-kreasi baru dalam kaitannya, misalnya, dengan kebudayaan yang berkembang dalam masyarakat sehingga kebudayaan tersebut lebih sesuai dengan perkembangan jaman dan tuntutan masyarakatnya. Pengembangan kurikulum didasarkan atas prinsip: (a) relevasi., (b) efektivitas, (c) efisiensi, (d) fleksibel, (e) kontinuitas, dan (f) berorientasi pada tujuan.

2 - 32

Unit 2

Tes Formatif 2
Setelah mempelajari topik tentang pengembangan kurikuklum, jawablah beberapa pertanyaan berikut ini: 1. Termasuk dalam peranan apa jika kurikulum sekolah mewajibkan peserta didik untuk mempelajari bahasa daerah di masing-masing wilayahnya? 2. Apa yang dimaksud dengan prinsip relevansi dalam pengembangan kurikulum? 3. Sebutkan beberapa kriteria yang harus dipakai dalam memilih bahan atau isi kegiatan pembelajaran?

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 2, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari unit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Kurikulum SD

2 - 33

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. Satu hal yang dominan dalam mendorong terjadinya pengembangan kurikulum adalah kondisi masyarakat yang senantiasa berubah dan berkembang dari waktu ke waktu. Dengan berkembangnya suatu masyarakat biasanya juga secara simultan terkait dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang diterapkan dalam masyarakat tersebut. Sebagai contoh, pada 1960-an, orang Indonesia belum mengenal teknologi komputer. Karenanya, pada saat itu kurikulum sekolah juga tidak perlu memasukkan teknologi komputer dalam kurikulum yang digunakannya. Jika dipaksakan, maka isi kurikulum tersebut akan menimbulkan ketidakbermaknaan karena tidak dimengerti apa yang dibicarakan dan didiskusikan di dalam kelas. 2. Dalam masyarakat Indonesia, salah satu nilai budaya luhur kita adalah gotong royong. Budaya ini harus dilestarikan karena dengan memiliki budaya tersebut kebersamaan dalam masyarakat akan terbangun dengan baik. Setiap anggota masyarakat dengan dengan suka cita bersedia memberikan bantuan dan uluran tangan bagi anggota masyarakat lain yang memerlukannya. Mereka menyadari bahwa suatu saat dirinya juga akan memerlukan bantuan orang lain. Budaya semacam ini perlu dilestarikan. Sedangkan salah satu contoh budaya yang tidak perlu dilestarikan adalah “alon-alon asal klakon” (pelan-pelan saja asal selamat). Pada abad ke-21, budaya seperti ini menjadi kkurang relevan karena saat ini masyarakat dituntut serba cepat dan tepat. Kalau kita berjalan pelan, maka akan ditinggalkan oleh orang lain (baca: negara lain). 3. Dua-duanya harus diakomodasikan. Artinya pada pelajaran tertentu anak-anak diajar secara klasikal sedang pada kesempatan lain mereka juga dibimbing sesuai dengan bakat dan minatnya masing-masing. 4. Secara filosofis antara Amerika dan Indonesia mempunyai perbedaan yang mendasar dalam kurikulumnya. Sebagai contoh, di Amerika tidak ada kewajiban bagi sekolah untuk mengajarkan suatu agama. Bagi masyarakat Amerika, agama merupakan hak individu masing-masing, bukan urusan negara. Karenanya, tidak ada kewajiban bagi negara untuk menyelenggarakan pendidikan agama di sekolah-sekolah. Sedangkan Indonesia, dengan asas filosofi Pancasilanya, mengharuskan negara untuk menyelenggarakan pendidikan agama di sekolahsekolah.

2 - 34

Unit 2

Tes Formatif 2
1. Bahasa adalah salah satu produk budaya masyarakat yang harus dilestarikan dari generasi ke generasi berikuktnya, termasuk di dalamnya bahasa daerah. Oleh karena itu, usaha untuk melestarikan bahasa termasuk dalam peran konservatif yang diemban oleh suatu kurikulum. 2. Relevansi suatu kurikulum bisa mencakup empat hal, yaitu (a) relevansi pendidikan dengan lingkungan anak didik, (b) relevansi pendidikan dengan kehidupan yang akan datang, (c) relevansi pendidikan dengan dunia kerja, serta (d) relevansi pendidikan dengan ilmu pengetahuan. 3. Kriteria yang harus diperhatikan ketika memilih bahan atau isi pembelajaran meliputi: validitas, signifikansi, kessesuaian dengan minat siswa, dapat dipelajari, konsisten dengan realitas sosial, dan mempunyai nilai guna tinggi.

Pengembangan Kurikulum SD

2 - 35

Daftar Pustaka
Dakir. 2004. Perencanaan dan Pengembangan Kurikulum. Jakarta: PT Rineka Cipta. Hamalik, Oemar. 2006. Manajemen Pengembangan Kurikulum. Bandung: PT Remaja Rosdakarya Idi, Abdullah. 2007. Pengembangan Kurikulum: Teori dan Praktik. Yogjakarta: ArRuzz Media. Nasution. 1995. Azas-azas Kurikulum. Jakarta: Bumi Aksara Sukmadinata, Nana Syaodih. 2006. Pengembangan Kurikulum: Teori dan Praktik. Bandung: PT Remaja Rosdakarya

2 - 36

Unit 2

GLOSARIUM
Evaluasi: kegiatan yang bersifat menilai sesuatu baik kegiatan ataupun obyek tertentu. Konservatif: sifat atau keinginan untuk mempertahankan sesuatu yang bersifat turun temurun. Partisipasi: turut serta dalam melakukan sesuatu. Pendidikan in-service: pendidikan yang biasanya diberikan bagi orang yang sudah bekerja untuk meningkatkan kemampuan yang terkait dengan pekerjaannya.

Pengembangan Kurikulum SD

2 - 37

Unit

3

MODEL KURIKULUM
Yus M Cholily Pendahuluan
ika ingin tahu ke mana suatu lembaga pendidikan (sekolah) akan dibawa, maka Anda dapat melihatnya pada Rencana Pengembangan Sekolah (RPS). Ke arah mana pembelajaran akan dibawa, hal itu bisa dilihat pada kurikulum yang digunakan di sekolah tersebut. Sebagai pendidik (guru), pengemban kurikulum, tentunya Anda telah memahami bahwa kurikulum memegang peranan penting, bahkan menjadi penunjuk arah bagi Anda dalam menjalankan pembelajaran. Dari kurikulum tersebut Anda dapat melihat ke mana pendidikan harus dibawa. Sebagai pengantar, tidak ada salahnya jika Anda memikirkan jawaban dua pertanyaan berikut. 1. Kurikulum apa saja yang pernah dipakai di tempat Anda bekerja? 2. Buatlah catatan singkat mengenai ciri-ciri khusus pada kurikulum yang pernah Anda pakai tersebut! Pada Unit 3 ini Anda akan mempelajari beberapa hal berkenaan dengan model kurikulum. Di dalamnya dibahas tiga topik penting, yaitu (1) model konsep kurikulum, (2) model pengembangan kurikulum, dan (3) pendekatan pengembangan kurikulum. Ketiga topik itu akan disajikan dalam tiga subunit..Dengan mempelajari ketiga subunit tersebut, Anda diharapkan memiliki kemampuan: 1. membedakan model-model konsep kurikulum; 2. membedakan model-model pengembangan kurikulum; serta 3. mengidentifikasi pelbagai pendekatan pengembangan kurikulum Saudara, mengapa unit ini penting kita bicarakan? Perubahan kurikulum merupakan suatu keharusan, sesuai dengan perkembangan dan tuntutan jaman, yang diarahkan untuk memenuhi tuntutan situasi kekinian serta mengantisipasi perkembangan kebutuhan masyarakat pengguna. Ali bin Abi Thalib pernah menyampaikan pesan ”didiklah anakmu sesuai dengan jamannya”. Pesan ini mempunyai makna

J

Pengembangan Kurikulum SD

3-1

yang sangat dalam. Diantaranya, program pendidikan (kurikulum) di sekolah harus mampu menyiapkan anak didiknya guna bisa hidup di masa yang akan datang. Suasana dinamis dan berkembang ke arah pembaharuan senantiasa harus diupayakan. Oleh karena itu, kurikulum sebagai pedoman bagi guru harus senantiasa mampu memberikan arah dan jawaban atas tantangan yang akan timbul di masa yang akan datang . Hal ini memberikan makna bahwa kurikulum harus selalu berkembang. Untuk mengikuti perkembangan kurikulum Anda sebagai seorang guru juga diharapkan mengetahui tentang model-model kurikulum yang ada, sehingga sebagai seorang guru Anda diharapkan mampu mengembangkan sesuai dengan model yang digunakan. Untuk meraih kemampuan yang diharapkan setelah mempelajari unit 3 ini, dalam mempelajari setiap topik dalam unit ini Anda akan dipandu dengan latihanlatihan yang berkaitan dengan identifikasi model konsep dan model pengembanganan kurikulum, serta pelbagai pendekatan kurikulum SD, baik yang pernah dan sedang digunakan di Indonesia. Kerjakanlah latihan-latihan tersebut sebelum Anda membaca iraian selanjutnya. Jawaban latihan Anda dapat Anda bandingkan ketioka membaca uraian yang berkaitan dengan pertanyaan-pertanyaan dalam latihan.

3-2

Unit 3

Subunit 1 Model Konsep Kurikulum
Pengantar
audara, sudah kita alami bersama bahwa kurikulum pendidikan dasar dan menengah di Indonesia sudah seringkali mengalami perubahan berkali-kali. Perubahan kurikulum itu dilakukan dengan maksud untuk memperbaiki dan meningkatkan mutu pendidikan. Anekdot ”ganti menteri ganti kurikulum” sudah tidak asing lagi di telinga setiap orang yang berkecimpung dalam dunia pendidikan. Perubahan kurikulum ini berangkat dari hal yang paling mendasar dan tradisional, yaitu yang berorientasi pada materi (subject matter), sampai pada perubahan kurikulum sebagai respon atas kebijakan makro yakni desentralisasi pendidikan yang memberikan lebih banyak keleluasaan kepada guru untuk menjabarkan kurikulum. Hal ini dilakukan untuk memenuhi tuntutan situasi kekinian serta mengantisipasi perkembangan kebutuhan masyarakat penggunanya. Model konsep kurikulum sangat mewarnai pendekatan yang diambil dalam pengembangan kurikulum. Sebagai kajian teoritis, model konsep kurikulum merupakan dasar untuk pengembangan kurikulum. Atau dengan kata lain, pendekatan pengembangan kurikulum didasarkan atas konsep-konsep kurikulum yang ada. Model konsep kurikulum sangat berkaitan dengan aliran pendidikan yang dianut. Aliran pendidikan dapat dibedakan menjadi empat, yaitu: (1) Pendidikan Klasik, yang menggunakan model konsep kurikulum subjek akademis, (2) Pendidikan Pribadi, yang menggunakan model konsep kurikulum humanistik, (3) Teknologi Pendidikan, yang menggunakan kurikulum teknologis, dan (4) Pendidikan Interaksionis, yang menggunakan model konsep kurikulum rekonstruksi sosial. Sampai saat ini banyak model kurikulum yang telah dikembangkan oleh para ahli. Pada Sub Unit 1 ini akan dikaji empat macam model konsep kurikulum berdasarkan pada urutan kajian paling tradisional sampai dengan kajian yang dianggap cukup modern, yaitu (1) Kurikulum Subjek Akademis, (2) Kurikulum Humanistik, (3) Kurikulum Rekonstruksi Sosial, dan (4) Kurikulum Teknologis (Sukmadinata, 2005:81). Setelah mempelajari ke empat model konsep kurikulum tersebut, Anda diharapkan mampu mengidentifikasi model kurikulum yang dipakai di tempat Saudara mengajar.

S

Pengembangan Kurikulum SD

3-3

Kurikulum Subjek Akademis
Sebagai guru, Anda pasti sudah membaca kurikulum yang digunakan di sekolah secara seksama dan mengaplikasikannya di kelas. Sebelum membahas inti materi dalam pokok bahasan ini, cobalah perhatikan satu/dua kurikulum yang ada di sekolah Anda (misalnya Kurikulum 1994 dan 2004). Kemudian, kerjakan latihan berikut ini!

Latihan 1
Buatlah rangkuman dalam bentuk uraian singkat mengenai isi, serta struktur kurikulum 1994 dan 2004. Selanjutnya carilah persamaan dan perbedaannya. Saudara, bagaimana hasil pengamatan saudara tentang isi dan struktur kurikulum 1994 dan 2004? Kalau kita amati dari isi dan strukturnya kurikulum kita cenderung menggunakan model kurikulum apa? Benarkah kurikulum kita merupakan kurikulum dengan model subjek akademis? Untuk bisa menjawab hal di atas, marilah kita ikuti uraian berikut ini. Kurikulum subjek akademis merupakan salah satu model kurikulum yang paling tua, yang banyak digunakan di berbagai negara. Coba Anda amati secara seksama kurikulum yang pernah diberlakukan di Indonesia. Barangkali salah satu alasan singkat mengapa kurikulum tersebut banyak dipakai karena kurikulum ini bersifat sangat praktis. Sesuai dengan namanya, kurikulum model ini sangat mengutamakan isi (subject matter). Isi kurikulum merupakan kumpulan dari bahan ajar atau rencana pembelajaran. Tingkat pencapaian/penguasaan peserta didik terhadap materi merupakan ukuran utama dalam menilai keberhasilan belajar siswa. Oleh karena itu, penguasaan materi sebanyak-banyaknya merupakan salah satu hal yang diprioritaskan dalam kegiatan belajar mengajar oleh guru yang menggunakan kurikulum jenis ini. Ditinjau dari isinya, Sukmadinata (2005:84) mengklasifikasikan kurikulum model ini menjadi empat kelompok besar. 1. Correlated curriculum. Bayangkan sebuah rantai! Rangkaian sebuah rantai merupakan ilustrasi yang cocok untuk menggambarkan Correlated curriculum. Kurikulum ini menekankan pentingnya hubungan antara organisasi materi atau konsep yang dipelajari dari suatu pelajaran dengan pelajaran lain, tanpa menghilangkan perbedaan esensial dari setiap mata pelajaran. Dengan menghubungkan beberapa bahan tersebut, cakupan ruang lingkup materi semakin luas. Kurikulum ini didesain berdasarkan pada konsep
3-4
Unit 3

pedagogis dan psikologis yang dipelopori oleh Herbart dengan teori asosiasi yang menekankan pada dua hal, yaitu konsentrasi dan korelasi (Ahmad:1998,131). Sebagai ilustrasi sederhana, setiap orang pernah mendapatkan konsep 2 x 50, yang jika dihitung menghasilkan 100. Hal ini bisa dihubungkan dengan contoh dalam kehidupan sehari-hari. Sebuah barang misalnya dijual degan harga Rp.50,-. Jika seseorang membeli barang tersebut sebanyak dua biji, maka 2 x Rp50,- = Rp.100,harus dibayarkan guna pembelian barang tersebut. 2. Unified atau concentrated curriculum Sesuai dengan namanya, kurikulum jenis ini sangat kental dengan disiplin ilmu. Setiap disiplin ilmu dibangun dari berbagai macam tema pelajaran. Pola organisasi bahan dalam suatu pelajaran di susun dalam tema-tema pelajaran tertentu. Salah satu aplikasi kurikulum jenis ini terdapat pada pembelajaran yang sifatnya tematik. Dari satu tema yang diajukan, misalnya “lingkungan”, selanjutnya dikaji dari berbagai disiplin ilmu misalnya, sain, matematika, sosial, dan bahasa. 3. Integrated curriculum Pola organisasi kurikulum ini memperlihatkan warna disiplin ilmu. Bahan ajar diintegrasikan menjadi satu keseluruhan yang disajikan dalam bentuk satuan unit. Dalam satu unit terdapat hubungan antarpelajaran serta berbagai kegiatan siswa. Dengan keterpaduan bahan pelajaran tersebut diharapkan siswa mempunyai pemahaman suatu materi secara utuh. Oleh karena itu, inti yang diajarkan kepada siswa harus memenuhi kebutuhan hidup di lingkungan masyarakat. Ahmad (1998, 39) menyampaikan ciri-ciri kurikulum ini sebagai berikut. a. Unit haruslah meruapakan satu kesatuan yang bulat dari seluruh bahan pelajaran. b. Unit didasarkan pada kebutuhan anak, baik yang pribadi maupun sosial serta yang bersifat jasmani maupun rohani. c. Unit memuat kegiatan yang berhubungan dengan kehidupan sehari-hari. d. Unit memberikan motivasi sehingga anak dapat berkreasi. e. Pelaksanaan unit sering memerlukan waktu yang cukup lama. Hal ini disebabkan percobaan atau perolehan pengalaman yang membutuhkan waktu lama. 4. Problem solving curriculum, yang berisi pemecahan masalah yang terdapat dalam kehidupan sehari-hari dengan menggunakan pengetahuan serta keterampilan dari berbagai disiplin ilmu.

Pengembangan Kurikulum SD

3-5

Pada kurikulum model ini, guru cenderung lebih banyak dimaknai sebagai seseorang yang harus ”digugu” dan ”ditiru”. Menurut Idi (2007:126), ada empat cara dalam menyajikan pelajaran dari kurikulum model subjek akademis. 1. Materi disampaikan secara hierarkhi naik, yaitu materi disampaikan dari yang lebih mudah hingga ke materi yang lebih sulit. Sebagai contoh, dalam pengajaran pada jenjang kelas yang rendah diperlukan alat bantu mengajar yang masih kongkret. Hal ini dilakukan guna membentuk konsep riil ke konsep yang lebih abstrak pada jenjang berikutnya. Dalam Matematika, misalnya, konsep penjumlahan selalu disampaikan terlebih dahulu sebelum konsep perkalian, karena perkalian untuk bilangan bulat positif dapat dipandang sebagai penjumlahan berulang dari bilangan tersebut. 2. Penyajian dilakukan berdasarkan prasyarat. Untuk memahami suatu konsep tertentu diperlukan pemahaman konsep lain yang telah diperoleh atau dikuasai sebelumnya. Perhatikan 3 x 4, yang mempunyai makna 4 + 4 + 4. Seseorang hanya bisa menghitung perkalian tersebut jika telah memahami dengan baik makna dari penjumlahan. Dengan demikian penjumlahan merupakan prasyarat untuk perkalian. 3. Pendekatan yang digunakan cenderung induktif, yaitu disampaikan dari hal-hal yang bersifat umum menuju kepada bagian-bagian yang lebih spesifik. 4. Urutan penyajian bersifat kronologis. Penyampaian materi selalu diawali dengan menggunakan materi-materi terdahulu. Hal ini dilakukan agar sifat kronologis/ urutan materi tidak terputus. Tujuan dan sifat mata pelajaran merupakan dua hal yang mempengaruhi model evaluasi kurikulum subjek akademis (Sukmadinata, 2005: 85). Ilmu yang termasuk pada kategori ilmu-ilmu alam mempunyai model evaluasi yang berbeda dengan ilmu-ilmu sosial. Bahkan, Matematika dan Biologi yang keduanya diklasifikasikan sebagai ilmu-ilmu alam mempunyai bentuk evaluasi yang bisa berbeda. Kurikulum ini bersumber pada pendidikan klasik. Konsep pendidikan ini bertolak dari asumsi bahwa seluruh warisan budaya, yaitu pengetahuan, ide-ide, atau nilai-nilai telah ditemukan oleh para pemikir terdahulu. Pendidikan berfungsi untuk memelihara, mengawetkan dan meneruskan budaya tersebut kepada generasi berikutnya, sehingga kurikulum ini lebih mengutamakan isi pendidikan. Oleh karenanya kurikulum ini lebih bersifat intelektual.

3-6

Unit 3

Kurikulum Humanistik
Saudara, pernahkan Anda mendengar istilah humanisme? Sesuai dengan namanya, kurikulum humanistik lebih mengedepankan sifat humanisme dalam pembelajaran. Hal ini dilakukan sebagai reaksi terhadap kurikulum yang terlalu mengedepankan intelektualitas. Kurikulum model humanistik dikembangkan oleh para ahli pendidikan humanistik, diantaranya adalah Neil (1977). Sebelum kita lanjutkan dalam uraian ini, silakan Anda mengerjakan latihan di bawah ini.

Latihan 2
Jelaskan, seperti apakah ciri-ciri pendidikan yang mempunyai aliran humanistik? Jawaban Anda tulis dalam buku catatan Anda. Kemudian, cocokkan dengan uraian selanjutnya. Bagaimana saudara, apakah Anda telah menemukan jawabannya?. Kalau memang belum silakan membaca uraian ini. Kurikulum humanistik didasarkan pada aliran pendidikan humanisme atau pribadi. Aliran pendidikan ini bertolak dari asumsi bahwa peserta didik adalah yang pertama dan utama dalam pendidikan. Peserta didik adalah subyek yang menjadi pusat kegiatan pendidikan, yang mempunyai potensi, kemampuan, dan kekuatan untuk berkembang. Prioritas pendekatan ini adalah pengalaman belajar yang diarahkan terhadap tanggapan minat, kebutuhan, dan kemampuan siswa. Pendekatan ini berpusat pada siswa dan mengutamakan perkembangan unsur afeksi. Pendidikan ini diarahkan kepada pembinaan manusia yang utuh, bukan saja segi fisik dan intelektual, tetapi juga segi sosial dan afeksi (emosi, sikap, perasaan, nilai, dan lain-lain). Hal ini menandakan bahwa pendekatan ini berpegang pada prinsip peserta didik merupakan satu kesatuan yang menyeluruh. Pendidikan lebih menekankan bagaimana mengajar siswa (mendorong siswa), dan bagaimana merasakan atau bersikap terhadap sesuatu. Penganut model kurikulum ini beranggapan bahwa siswa merupakan subjek utama yang mempunyai potensi, kemampuan dan kekuatan yang bisa dikembangkan. Hal ini sejalan dengan teori Gestalt yang mengatakan bahwa individu atau anak merupakan satu kesatuan yang menyeluruh (Sukmadinata: 2005,86). Pendidikan yang menggunakan kurikulum ini selalu mengedepankan peran siswa di sekolah. Dengan situasi seperti ini, anak diharapkan mampu mengembangkan segala potensi yang dimilikinya. Pendidikan dianggap sebagai

Pengembangan Kurikulum SD

3-7

proses yang dinamis serta merupakan upaya yang mampu mendorong siswa untuk bisa mengembangkan potensi dirinya. Karena itu, seseorang yang telah mampu mengaktualisasikan diri adalah orang yang telah mencapai keseimbangan perkembangan dari aspek kognitif, estetika, dan moral. Dalam proses penerapan di kelas, kurikulum humanistik menuntut hubungan emosinal yang baik antara guru dan siswa. Guru harus bisa memberikan layanan yang membuat siswa merasa aman sehingga memperlancar proses belajar mengajar. Guru tidak perlu memaksakan segala sesuatu jika murid tidak menyukainya.Dengan rasa aman ini siswa akan lebih mudah menjalani proses pengembangan dirinya. Kurikulum humanistik merupakan kurikulum yang lebih mementingkan proses dari pada hasil. Sasaran utama kurikulum jenis ini adalah bagaimana memaksimalkan perkembangan anak supaya menjadi manusia yang mandiri. Proses belajar yang baik adalah aktivitas yang mampu memberikan pengalaman yang bisa membantu siswa untuk mengembangkan potensinya. Dalam evaluasinya, guru lebih cenderung memberikan penilaian yang bersifat subyektif. Sukmadinata (2005:87) mengklasifikasi pendidikan humanistik menjadi tiga macam yaitu: (1) pendidikan konfluen (2) pendidikan kritikisme radikal dan (3) mistikisme modern. Dari ketiga aliran ini pula akhirnya berkembang tiga macam jenis kurikulum sesuai dengan konsep dasar yang dianut oleh tiga aliran tersebut. Ahli pendidikan konfluen berupaya menyatukan segi afektif dan kognitif dalam kurikulum. Pendidikan harus mampu memproses secara utuh kedua aspek tersebut. Dasar dari kurikulum ini adalah teori Gestalt yang menekankan keutuhan dan kesatuan secara keseluruhan. Ada lima hal yang mencirikan kurikulum konfluensi, yaitu: partisipasi, integrasi, relevansi, pribadi anak dan tujuan. Partisipasi siswa dalam proses belajar memungkinkan mereka saling berinteraksi dengan siswa lain, menumbuhkan sikap tanggung jawab, menghargai orang lain, dan lain-lain. Dengan interaksi tersebut diharapkan tumbuh rasa kebersamaan yang menumbuhkan sikap integrasi dalam pemikiran, perasaan dan tindakan. Isi pendidikan dalam model konfluen ini diambil dari dunia siswa sehingga sesuai (relevan) dengan kebutuhan pribadi anak. Hal ini disebabkan pendidikan merupakan suatu kegiatan yang bersifat pengembangan pribadi serta aktualisasi segala potensi serta pribadi anak seacara utuh. Pengembangan pribadi yang utuh merupakan tujuan utama dari pendidikan ini. Aliran pendidikan kritikisme radikal memandang pendidikan sebagai upaya untuk membantu anak dalam menemukan dan mengembangkan sendiri segala potensi dirinya. Dengan hal ini upaya peningkatan pengembangan dirinya bisa

3-8

Unit 3

berjalan secara optimal. Proses pendidikan lebih cenderung dilakukan secara demokratis dan tidak ada pemaksaan. Pemberian dorongan serta rangsangan ke arah perkembangan merupakan dua hal yang diutamakan. Langkah-langkah penyusunan urutan-urutan kegiatan dalam pengajaran yang bersifat afektif menurut Shiflett (1975 dalam Sukmadinata, 1997) adalah sebagai berikut: a. Menyusun kegiatan yang dapat memunculkan sikap, minat, atau perhatian tertentu. b. Memperkenalkan bahan-bahan yang akan dibahas dalam setiap kegiatan. Di dalamnya tercakup topik-topik, bahan, serta kegiatan belajar yang akan membantu peserta dalam merumuskan apa yang ingin mereka pelajari. Kegiatan yang diutamakan adalah yang akan membangkitkan rasa ingin tahu dan pemahaman. c. Pelaksanaan kegiatan, para peserta diberi pengalaman yang menyenangkan baik yang berupa gerakan-gerakan maupun penghayatan. d. Penyempurnaan, pembahasan hasil-hasil yang telah dicapai, penyempurnaan hasil serta upaya tindak lanjutnya. Evaluasi dalam kurikulum ini mengutamakan proses dibandingkan dengan hasil. Karena itu, dalam kurikulum humanistik tidak ada kriteria pencapaian karena sasarannya adalah perkembangan peserta didik supaya menjadi manusia yang terbuka, lebih berdiri sendiri. Penilainnya bersifat subyektif. Aliran pendidikan yang lain adalah mistikisme modern. Bisakah Anda menebak konsep dasar aliran ini? Dalam proses pembelajarannya, aliran mistikisme modern lebih mementingkan latihan-latihan untuk mengembangkan kepekaan perasaan dan kehalusan budi pekerti. Dengan latihan-latihan yang rutin diharapkan kepekaan perasaan dapat tumbuh dengan baik.

Kurikulum Rekonstruksi Sosial
Berdasarkan pemahaman Anda tentang dua model kurikulum sebelumnya, cobalah jawab pertanyaan berikut ini.

Latihan 3
Apakah yang dimaksud dengan kurikulum rekonstruksi sosial? Kalau kurikulum humanistik digunakan oleh orang-orang yang menganut aliran pendidikan humanis atau pribadi, kurikulum rekonstruksi sosial ini dianut oleh aliran pendidikan yang mana?
Pengembangan Kurikulum SD

3-9

Sesuai dengan namanya, kurikulum ini memiliki hubungan dengan kegiatan kemasyarakatan yang di dalamnya terdapat kegiatan interaksi. Kurikulum ini dikembangkan oleh aliran interaksional. Pakar di bidang ini berpendapat bahwa pendidikan merupakan upaya bersama dari berbagai pihak untuk menumbuhkan adanya interaksi dan kerja sama. Interaksi di sini mempunyai makna yang lengkap, yaitu tidak hanya mencakup interaksi guru-siswa tetapi juga interaksi antarsiswa serta interaksi siswa dengan orang lain di sekitarnya dan juga dengan sumber belajarnya. Dengan interaksi ini akan terjadi kerja sama dalam menyelesaikan persoalan-persoalan yang terjadi di masyarakat sehingga terbentuklah masyarakat yang lebih baik. Sekolah tidak hanya mengembangkan kehidupan sosial siswa, tetapi juga mengarah pada bagaimana siswa berpartisipasi dalam kehidupan sosial masyarakatnya. Tujuan utama kurikulum jenis ini adalah mempersiapkan peserta didik untuk dapat menghadapi tantangan, termasuk di dalamnya ancaman dan hambatan. Tantang-an dianggap sebagai bidang garapan salah satu disiplin ilmu, namun perlu juga didekati dengan ilmu-ilmu lain. Tujuan setiap periode pengajaran bisa berubah sesuai dengan perkembangan tuntutan dan kebutuhan sosial. Survei terhadap keadaan yang terjadi di masyarakat sangat bermanfaat dalam menentukan langkah awal tujuan pembelajaran. Selanjutnya, analisis kebutuhan dan keadaan sekitar juga sangat berpengaruh terhadap penentuan tujuan dan isi dari kurikulum jenis ini. Dalam praktiknya, perancang kurikulum rekonstruksi sosial selalu berusaha menyelaraskan antara tujuan nasional dengan tujuan siswa. Guru berperan dalam membantu siswa untuk menemukan minat, bakat, dan kebutuhannya, serta membantu mereka dalam memecahkan masalah-masalah sosial. Kerja sama antarindividu maupun kelompok merupakan kegiatan yang sangat dominan dalam pengajaran yang menggunakan kurikulum jenis ini. Dengan demikian, kompetisi antarindividu maupun kelompok bukan hal yang diprioritaskan. Sebagai hasil dari pembelajaran, diharapkan siswa dapat menciptakan model kehidupan sosial yang dapat diaplikasikan dalam situasi yang akan datang. Keterlibatan siswa dalam memilih, menyusun, dan menilai bahan yang akan diujikan merupakan kegiatan yang mewarnai evaluasi kurikulum model rekonstruksi sosial. Kegiatan evaluasi tidak hanya terbatas pada kegiatan siswa, namun sudah masuk pada tatanan evaluasi kegiatan sekolah dalam hal kemasyarakatan. Ahli kurikulum yang berorientasi pada kemajuan di masa yang akan datang menyarankan pentingnya kurikulum yang difokuskan pada hal yang terkait dengan kehidupan sosial kemasyarakatan. Kondisi alam, faktor sosial di sekitar sekolah,

3 - 10

Unit 3

kesejahteraan masyarakat, masalah air sehubungan dengan semakin banyaknya area yang tertutup bangunan dan lain-lain, merupakan bagian dari isi kurikulum. Beberapa kritikus mengatakan bahwa hal ini sulit dilakukan karena kondisi daerah serta kemampuan interpretasi para ahli maupun masyarakat juga berbeda-beda. Namun demikian, pandangan kurikulum rekonstruksi sosial ini berkembang karena keyakinannya bahwa model ini mampu meningkatkan kemampuan manusia untuk membangun dunia yang lebih baik. Kurikulum ini bersumber pada aliran pendidikan interaksional, yang bertolak dari pemikiran manusia sebagai makhluk sosial. Pendidikan sebagai salah satu bentuk kehidupan berintikan kerjasama dan interaksi. Dengan demikian, kurikulum ini lebih memusatkan perhatian pada problem-problem yang dihadapi masyarakat. Interaksi bukan hanya terjadi antara siswa dengan guru, tetapi juga antara siswa dengan siswa, siswa dengan orang-orang di lingkungannya, dan siswa dengan sumber belajar lain. Melalui interaksi dan kerja sama ini siswa berusaha memecahkan problem-problem yang dihadapinya dalam masyarakat menuju pembentukan masyarakat yang lebih baik. Tujuan dan isi kurikulum ini setiap tahun bisa berubah, tergantung dari perubahan masyarakat. Dalam pemilihan metode guru berusaha membantu para siswa menemukan minat dan kebutuhannya. Dalam kegiatan evaluasi siswa dilibatkan, terutama dalam memilih, menyusun, dan menilai bahan yang akan diujikan. Bagaimana dengan jawaban Anda? Benarkah? Saudara, kalau jawaban Anda salah pun, tidak menjadi masalah. Yang penting Anda tetap berusaha untuk memahami model kurikulum ini. Setelah Anda pelajari, apakah model ini dikembangkan di Indonesia? Tidak perlu kita jawab dulu pertanyaan di atas. Sebaik-nya kita selesaikan dahulu pembahasan kita mengenai model kurikulum selanjutnya. Siapa tahu kurikulum di Indonesia lebih dekat dengan model berikut ini.

Pengembangan Kurikulum SD

3 - 11

Kurikulum Teknologis
Sebelum masuk pada pembahasan subpokok bahasan ini, akan lebih baik jika Anda terlebih dahulu mengamati perubahan yang terjadi di sekolah tempat saudara bekerja dari sisi teknologi yang digunakan dalam kurun waktu sepuluh tahun terakhir..

Latihan 4
Amati perubahan teknologi yang terjadi di sekolah tempat Anda bekerja! Selanjutnya, analisislah apakah perubahan tersebut ada kaitannya dengan kurikulum, atau sebaliknya, karena kurikulum teknologi di sekolah akan berubah Terdapat korelasi yang positif antara ilmu pengetahuan dan teknologi. Perkembangan ilmu pengetahuan akan berdampak positif terhadap teknologi yang dihasilkan. Demikian pula sebaliknya, kemajuan teknologi juga berpengaruh besar terhadap perkembangan ilmu pengetahuan, dan juga terhadap perkembangan model konsep kurikulum. Model konsep kurikulum teknologis pada dasarnya dipicu oleh kemajuan teknologi yang ada. Hasil-hasil kemajuan teknologi dimanfaatkan dalam bidang pendidikan, baik dalam bentuk perangkat lunak (software) maupun perangkat keras (hardware). Perangkat lunak berperan dalam membentuk sistem, sedangkan perangkat keras lebih mengarah pada alat (tools). Dalam pengertian teknologi sebagai sistem, model kurikulum yang dikembangkan lebih menekankan pada penyusunan program pengajaran atau rencana pembelajaran yang dipadukan dengan alat-alat dan media pengajaran yang mengikuti perkembangan teknologi.Dalam pengertian teknologi alat, model kurikulum yang dikembangkan berisi tentang rencana-rencana pembelajaran yang dilengkapi dengan penggunaan alat-alat teknologi untuk menunjang efisiensi dan efektivitas pendidikan. Salah satu contohnya ialah pembelajaran berbantuan komputer. Apakah pembelajaran di sekolah Anda bina saat ini memanfaatkan bantuan komputer? Tuliskan uraian singkat tentang pemanfaatan teknologi yang ada di sekolah yang saudara bina! Sukmadinata (2005:97) menyatakan bahwa ciri-ciri kurikulum teknologis dapat ditemukan pada empat bagian yaitu pada tujuan, metode, organisasi bahan, dan evaluasi.

3 - 12

Unit 3

Ciri-ciri kurikulum teknologis antara lain: a. Tujuan diarahkan pada penguasaan kompetensi, yang dirumuskan dalam bentuk perilaku hasil belajar yang dapat diukur. Tujuan yang masih bersifat umum dijabarkan menjadi tujuan-tujuan yang lebih kecil (tujuan khusus), yang di dalamnya terkandung aspek kognitif, afektif maupun psikomotor. b. Metode pengajaran bersifat individual. Setiap siswa menghadapi tugas sesuai dengan kecepatan masing-masing. Karena itu, siswa yang memiliki tingkat belajar yang cepat, sedang, atau lambat, sama-sama mendapat perhatian. Meskipun demikian, juga tak tertutup kemungkinan adanya tugas-tugas yang bersifat berkelompok. Hal ini dilakukan guna meningkatkan kemampuan bersosialisasi serta mengurangi sikap individual yang terlalu tinggi.Kegiatan pembelajaran umumnya diawali dengan memberikan penegasan tentang pentingnya bahan yang harus dipelajari siswa. Selanjutnya, siswa belajar secara mandiri melalui buku-buku atau media elektronik. Kemajuan siswa dapat segera diketahui oleh siswa. Siswa mengetahui apa yang telah dikuasai serta apa yang harus dikerjakan selanjutnya. c. Bahan ajar atau isi kurikulum banyak diambil dari disiplin ilmu, tetapi telah diramu sedemikian rupa sehingga mendukung penguasaan sesuatu kompetensi. Bahan ajar yang besar disusun dari bahan ajar yang lebih kecil dengan memperhatikan urutan-urutan penyajian materi dalam pengorganisasiannya. Penjabaran materi seperti itu memudahkan untuk melihat tujuan yang hendak dicapai. Urutan dari tujuan-tujuan tersebut merupakan hal penting yang harus diperhatikan dan menjadi inti dari pengorganisasian materi. Sesuai dengan landasannya, model pengajaran kurikulum teknologis lebih menekankan pada sifat ilmiah. d. Evaluasi dilakukan kapan saja. Ketika siswa telah mempelajari suatu topik/ subtopik, ia dapat mengajukan diri untuk dievaluasi. Fungsi evaluasi ini antara lain sebagai umpan balik: bagi siswa dalam penyempurnaan penguasaan suatu satuan pelajaran (formatif), bagi program semester (sumatif), serta bagi guru dan pengembang kurikulum. Bentuk evaluasi umumnya obyektif tes. Seperti halnya model yang lain, model kurikulum ini mempunyai kelebihan dan kekurangan. Program pengajaran yang menggunakan alat-alat yang berbau teknologi, khususnya teknologi terbaru, secara umum lebih menyenangkan dan terkesan up to date. Dari sisi pelaksanaannya, program pengajaran ini sangat mengedepankan efisiensi dan efektivitas. Dengan model pengajaran seperti ini, standar penguasaan siswa jauh lebih tinggi dibandingkan dengan model-model lain.

Pengembangan Kurikulum SD

3 - 13

Namun demikian, model kurikulum ini pun memiliki keterbatasan. Model kurikulum ini kurang bisa melayani siswa dengan berbagai macam bakat yang berbeda. Model ini cenderung seragam, dengan menggunakan teknologi yang ada. Keberhasilan siswa tergantung pada teknologi yang tersedia serta penyikapan mereka terhadap hal tersebut. Jika siswa menanggapinya secara positif, maka penguasaan materi siswa relatif cepat dan meingkat dengan cepat pula. Model kurikulum teknologis dikembangkan berdasarkan pemikiran teknologi pendidikan. Model ini sangat mengutamakan pembentukan dan penguasaan kompetensi, dan bukan pengawetan dan pemeliharaan budaya dan ilmu seperti pada pendidikan klasik. Model kurikulum teknologi berorientasi pada masa sekarang dan yang akan datang, sedangkan pendidikan klasik berorientasi pada pada masa lalu.Kurikulum ini juga menekankan pada isi kurikulum. Suatu kompetensi yang besar diuraikan menjadi kompetensi yang lebih kecil sehingga akhirnya menjadi perilaku-perilaku yang dapat diamati atau diukur. Saudara, setelah kita ikuti uraian tentang model kurikulum, kerjakan latihan berikut ini.

Latihan 5
Analisislah kurikulum 1994 dan 2004. Tetapkan model konsep kurikulum yang cenderung dikgunakan dalam kurikulum tersebut. Jawaban Anda dapat ditulis di kertas dan dibawa untuk diskusi dalam tutorial.

Rangkuman
Kurikulum setidaknya dapat dikelompokkan atas empat buah model. 1. Model kurikulum subjek akademis, yaitu model kurikulum tertua dan sangat praktis. Isinya berupa kompilasi secara sistimatis dari berbagai disiplin ilmu dengan memperhatikan tujuan pendidikan dan tahapan perkembangan siswa yang akan mempelajarinya. 2. Model kurikulum humanistik, yang muncul sebagai reaksi atas pendidikan yang lebih menekankan aspek intelektual siswa dan dominasi guru. Model kurikulum ini menganggap bahwa siswa adalah yang pertama dan utama dalam pendidikan. Siswa dengan potensi, kemampuan da kekuatannya selalu bisa dikembangkan dari sisi intelektual, afeksi, dan sosialnya. 3. Model kurikulum rekonstruksi sosial, yang lebih memusatkan perhatiannya pada masalah-masalah yang dihadapi oleh masyarakat. Melalui interaksi dan kerja sama antara siswa, guru, orang tua, lingkungan, masalah-masalah

3 - 14

Unit 3

yang terdapat di masyarakat dapat terselesaiakan sehingga terbentuk masyarakat yang lebih baik. 4. Model kurikulum teknologis,yang menekankan pemanfaatan pelbagai hasil teknologi untuk memberikan layanan belajar kepada setiap individu siswa. Teknologi dalam pengertian alat lebih dilihat dari sisi penunjang pembelajaran yang efisien dan efektif. Dari pengertian sistem, model ini mengarah pada program yang ditunjang alat dan media pengajaran.

Tes Formatif 1
Jawablah pertanyaan berikut dengan tepat! . 1. Jelaskan perbedaan-perbedaan esensial antara model kurikulum subjek akademik, humanistik, teknologis, dan rekonstruksi sosial! 2. Menurut Anda, apakah Kurikulum 2004 dapat dikategorikan ke dalam salah satu dari keempat model kurikulum? Berikan alasan Anda!

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 1, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari subunit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Kurikulum SD

3 - 15

Subunit 2 Model Pengembangan Kurikulum
Pengantar

P

aling tidak terdapat dua hal penting yang harus diperhatikan dalam membahas pengembangan kurikulum yaitu isi kurikulum itu sendiri dan metode pengajaran. Pada Sub Unit 1, Anda telah mempelajari berbagai macam model konsep kurikulum. Setelah mempelajari hal tersebut, cobalah saudara jelaskan secara lebih rinci model konsep kurikulum yang dipakai di tempat saudara bekerja. Materi pada Sub Unit 2 akan membahas tentang beberapa model pengembangan kurikulum. Berbagai macam model kurikulum telah dikembangkan oleh para ahli kurikulum, pendidikan dan psikologi. Sudut pandang ahli yang satu terkadang berbeda dengan sudut pandang ahli yang lain. Ada yang memandang dari sudut isinya dan ada juga yang memandang dari sisi pengelolaanya (sentralisitik/desentralistik). Tidak sedikit pula ahli yang mengembangkan model kurikulum dari sisi proses penggunaan kurikulum tersebut. Namun demikian, jika Anda teliti lebih lanjut, para ahli tersebut mempunyai satu tujuan/arah yaitu mengoptimalkan kurikulum. Secara umum, pemilihan model pengembangan kurikulum dilakukan dengan cara menyesuaikan sistem pendidikan yang dianut dan model konsep yang digunakan. Terdapat banyak model pengembangan kurikulum yang dikembangkan oleh para ahli. Sukmadinata (2005:161) menyebutkan delapan model pengembangan kurikulum yaitu: the administrative (line staff), the grass roots, Bechamp’s system, The demonstration, Taba’s inverted model, Rogers interpersonal relations, Systematic action, dan Emerging technical model. Idi (2007:50) mengklasifikasikan model-model ini ke dalam dua grup besar model pengembangan kurikulum yaitu model Zais dan model Roger. Masing-masing kelompok memuat beberapa model yang telah diklasifikasikan oleh Sukmadinata di atas. Marilah kita ikuti uraian berikut untuk memahami model pengembangan kurikulum.

3 - 16

Unit 3

Model Zais
Robert S. Zais adalah ahli kurikulum yang banyak melontarkan ide-idenya sekitar tahun 1978. Berikut beberapa model pengembangan yang dapat dikategorikan dalam model Zais. 1. Model administrasi Model administrasi merupakan model pengembangan kurikulum paling lama yang sering juga disebut sebagai model garis dan staf. Pemberian nama ini dibuat berdasarkan gagasan pengembangan kurikulum yang banyak muncul dari pejabat yang berwenang (administrator pendidikan). Pada umumnya administrator pendidikan ini terdiri dari pengawas, kepala sekolah, dan staf pengajar inti. Tugas para administrator tersebut adalah merumuskan konsep-konsep dasar, landasan-landasan, kebijaksanaan dan strategi utama dalam pengembangan kurikulum (Sukmadinata,2005:162). Selanjutnya tim membentuk kelompok kerja yang menyusun tujuan khusus pendidikan, garis besar bahan pengajaran, dan kegiatan belajar (Ahmad, 1998:54). Hasil kerja kelompok selanjutnya dikaji ulang oleh panitia pengarah yang telah dibentuk sebelumnya dan para ahli lain di bidangnya. Langkah selanjutnya adalah mengkaji ulang dengan cara melakukan uji coba untuk mengetahui keefektifan dan kelayakannya. Dengan cara-cara dan urutan semacam ini terlihat bahwa dari sisi kebijakan model ini lebih bersifat sentralistik. Dalam pelaksanaannya, kurikulum ini memerlukan kegiatan pantauan dan bimbingan di lapangan. Setelah berjalan dalam kurun waktu yang ditetapkan, perlu dilakukan evaluasi untuk menentukan validitas komponen-komponen yang ada dalam kurikulum. Hasil penilaian tersebut merupakan umpan balik bagi semua unsur terkait, khususnya instansi pendidikan di tingkat pusat, daerah, dan sekolah. 2. Model Grass Roots Model ini merupakan lawan dari model sebelumnya. Model ini dikenal juga sebagai model desentralisasi karena inisiatif dan upaya pengembangan kurikulum bukan berasal dari atas, melainkan dari bawah yaitu guru dan sekolah. Model bisa berangkat dari sekelompok guru yang mengadakan pengembangan kurikulum. Pengembangan itu sendiri dapat hanya berupa bagian dari komponen kurikulum, beberapa bidang studi, ataupun keseluruhan komponen kurikulum. Guru merupakan perencana, pelaksana, dan sekaligus penilai pengajaran di sekolah. Kepala sekolah sebagai pimpinan tim administrasi, juga bisa membantu guru dalam membantu pengembangan kurikulum model ini. Dari sini terlihat bahwa pengembangan model

Pengembangan Kurikulum SD

3 - 17

ini sangat tergantung pada kerja sama guru-guru, guru-kepala sekolah, bahkan juga antarsekolah. Pengembangan kurikulum model demokratis ini memungkinkan terjadinya kompetisi antarsekolah, kelompok sekolah, bahkan sampai pada tingkat daerah. Kreativitas orang-orang yang mempunyai peranan penting di dunia pendidikan akan besar pengaruhnya dalam memberikan warna pada model kurikulum yang dihasilkan. 3. Model Terbalik Secara umum model kurikulum dikembangkan secara deduktif. Tetapi, kurikulum yang dikembangkan oleh Taba menggunakan cara pengembangan induktif. Oleh karena itu dinamakan model terbalik. Pengembangan model ini diawali dengan melakukan percobaan dan penyusunan teori serta diikuti dengan tahapan implemen-tasi. Hal dilakukan guna mempertemukan teori dan praktek. Sukmadinata (2005:166) dan Ahmad (1998: 57) merangkum lima langkah yang menjadi dasar dalam pengembangan kurikulum model Taba. a. Mengadakan unit-unit eksperimen bersama guru Penyusunan unit diawali dengan mendiagnosis kebutuhan serta dilanjutkan dengan merumuskan tujuan. Kegiatan ini juga mempertimbangkan keseimbangan antara kedalaman serta keluasan materi pelajaran yang akan disusun. b. Menguji unit eksperimen Setelah unit-unit dibuat, langkah selanjutnya adalah mengujicobakan unit tersebut. Tujuan dari uji coba unit untuk melihat kelayakan serta validitas unit-unit dalam pengajaran. Dari hasil ini dapat diketahui layak atau tidak suatu unit diimplementasikan. c. Mengadakan revisi dan konsolidasi Langkah ini dilakukan jika hasil pada langkah kedua menunjukkan perlunya perbaikan dan penyempurnaan unit-unit yang telah disusun.. d. Mengembangkan keseluruhan kerangka kurikulum Apabila proses penyempurnaan telah dilakukan secara menyeluruh maka langkah berikutnya mengkaji kerangka kurikulum yang dilakukan oleh para ahli kurikulum dan profesional lainnya.

3 - 18

Unit 3

e. Melakukan implementasi dan desiminasi Langkah ini merupakan langkah terakhir yang berarti kurikulum telah siap pakai untuk wilayah yang lebih luas (desiminasi). 4. Model Pemecahan Masalah Model ini dikenal juga dengan nama action research model. Dari sisi proses, kurikulum model ini sudah melibatkan seluruh komponen pendidikan yang meliputi siswa, orang tua, guru serta sistem sekolah. Kuruikulum dikembangkan dalam rangka memenuhi kebutuhan para pemangku kepentingan (stakeholder) yang meliputi orang tua siswa, masyarakat, dan lain-lain. Penyusunan kurikulum dilakukan dengan mengikuti prosedur action research. Sukmadinata (2005:169) menyebutkan ada dua langkah dalam penyusunan kurikulum jenis ini. Pertama, melakukan kajian tentang data-data yang dikumpulkan sebagai bahan penyusunan kurikulum. Data (informasi) yang dikumpulkan hendaknya valid dan reliabel sehingga dapat digunakan sebagai dasar yang kuat dalam pengambilan keputusan penyusunan kurikulum. Data yang lemah akan mengakibatkan kesalahan dalam pengambilan keputusan. Berdasarkan keputusan ini, disusunlah rencana yang menyeluruh (komprehensif) tentang cara-cara mengatasi masalah yang ada. Kedua, melakukan implementasi atas keputusan yang dihasilkan pada langkah pertama. Dari proses ini akan diperoleh data-data (informasi) baru yang selanjutnya dimanfaatkan untuk mengevaluasi masalah-masalah yang muncul di lapangan sebagai upaya tindak lanjut untuk memodifikasi/memperbaiki kurikulum.

Model Rogers
Roger, seorang ahli psikologi, memberikan warna yang cukup kuat dalam pengembangan model kurikulum. Ada empat model yang dikembangkan oleh Roger. Model yang satu merupakan perbaikan dari model sebelumnya. 1. Model I Model pertama merupakan model yang paling sederhana. Kesederhanaan model ini dapat dilihat dari kegiatan yang ditawarkan, yaitu pembelajaran (pemberian informasi) dan ujian. Model ini dikembangkan berdasarkan asumsi bahwa pendidikan merupakan kegiatan penyampaian informasi yang diakhiri dengan kegiatan evaluasi. Oleh sebab itu, banyak pengembang menyebut model ini sebagai model tradisional. Namun demikian, pada awal pengembanganya, model yang sederhana ini banyak sekali digunakan.

Pengembangan Kurikulum SD

3 - 19

Jika Anda menggunakan model ini, maka sesuai dengan sifatnya, Anda harus bisa menjawab dua pertanyaan mendasar berikut. a. Mengapa Anda mengajar mata pelajaran ini? b. Bagaimana Anda bisa mengukur keberhasilan pengajaran yang Anda ajarkan? Dari pertanyaan di atas terlihat bahwa kegiatan pendidikan semata-mata terdiri dari kegiatan memberikan informasi (isi pelajaran) dan ujian. Asumsi yang dipakai dalam model ini adalah pendidikan adalah evaluasi, dan evaluasi adalah pendidikan. Model ni menganggap siswa sebagai obyek yang pasif, sedangkan guru merupakan subyek yang aktif, yang mempunyai peran lebih dominan. Metode pembelajaran belum terlalu dipentingkan. Kesistematisan organisasi materi juga belum menjadi perhatian. Secara skematis, model ini dapat digambarkan sebagai berikut.

Materi Pelajaran

Evaluasi

Sejumlah kelemahan yang terdapat dalam model ini mendorong Roger untuk mendesain model 2. 2. Model II Model pengembangan kurikulum ini beranjak dari dua pertanyaan sebelumnya dan dua pertanyaaan tambahan berikut. a. Metode apa yang Anda gunakan dalam mengajarkan mata pelajaran? b. Bagaimana Anda mengorganisasikan bahan pelajaran? Dengan menambahkan komponen metode mengajar dan organisasi bahan maka terlihat bahwa model pengembangan kurikulum II semakin baik dan lengkap. Metode yang efektif dan penataan bahan pelajaran sistematis (dari mudah ke yang lebih sukar, dari konkret ke abstrak, dst.) telah dilakukan. Jika digambarkan, maka sosok model II ini adalah sebagai berikut.

3 - 20

Unit 3

Metode Mengajar

Organisasi bahan pelajaran

Bahan pelajaran

Evaluasi

3. Model III Tidak puas dengan model kedua ini, Roger pun memunculkan model III dengan menambahkan dua hal yaitu tentang dukungan bahan ajar yang meliputi buku-buku dan media pengajaran. Dengan demikian pengaplikasian model ketiga ini dapat dilakukan jika Anda sebagai guru mampu mengimplementasikan dua pertanyaan tambahan berikut di sekolah. a. Buku pelajaran apa yang Anda gunakan dalam suatu pelajaran? b. Media pengajaran apa yang Anda gunakan dalam mendukung kegiatan pembelajaran? Model II ini dapat digambarkan sebagai berikut.

Metode Mengajar

Teknologi Pendidikan

Organisasi bahan pelajaran

Bahan pelajaran

Evaluasi

Pengembangan Kurikulum SD

3 - 21

4. Model IV Di samping pelbagai komponen kurikulum pada model I hingga model III, pada model IV ini disertakan pula komponen penting dalam keseluruhan pendidikan, yaitu tujuan. Tujuan ini menjadi arah pendidikan dan pengajaran ini yang mengikat semua komponen yang telah disebutkan sebelumnya, termasuk teknologi yang akan digunakan. Secara lengkap gambaran model yang dikembangkan Roger dapat disajikan sebagai berikut.

Metode Mengajar

Teknologi Pendidikan Tujuan/Sasaran

Organisasi Bahan

Bahan Pelajaran

Evaluasi

Latihan
Analisislah kurikulum 1994 dan 2004. Tetapkan model kurikulum yang cenderung digunakan dalam kurikulum tersebut. Jawaban Anda dapat ditulis di kertas dan disampaikan dalam diskusi ketika tutorial.

Rangkuman
Banyak sekali model kurikulum yang telah dikembangkan oleh para ahli. Setiap model konsep kurikulum mengandung strategi atau caracara pengembangannya. Pemilihan suatu model pegembangan disesuaikan di antaranya atas dasar pengelolaan, sistem pendidikan, dan tujuan. Dalam pembahasan di sini model pengembangan kurikulum diklasifikasikan ke dalam dua model yaitu model Zais dan Model Roger. Model Zais terdiri atas beberapa model, seperti model administratif, model grass root, model terbalik (Hilda Taba) dan model pemecahan masalah. Sedangkan Model Roger memiliki empat model, yang
3 - 22
Unit 3

disebut Model I, Model II, Model III, dan Model IV. Model 1 dikembangkan atas dasar komponen materi pelajaran dan evaluasi. Model II dikembangkan dari Model I dengan menambahkan komponen metode mengajar dan organisasi bahan pelajaran. Dengan menambahkan komponen teknolog pada Model II terbentuklah Model III. Model IV merupakan model paling lengkap karena sudah menambahkan komponen tujuan (sasaran) dalam kerangka garis besar model ini.

Test Formatif 2
Jawablah pertanyaan berikut dengan jelas. 1. Uraikan secara ringkas masing-masing model dari model pengembangan kurikulum Zais dan Roger! 2. Jelaskan perbedaan yang terlihat pada model pengembangan kurikulum Zais dan Roger!

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 2, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari subunit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Kurikulum SD

3 - 23

Subunit 3 Pendekatan Pengembangan Kurikulum
Pengantar

P

ada prinsipnya pengembangan kurikulum berkisar pada pengembangan aspek ilmu pengetahuan dan teknologi yang diimbangi dengan perkembangan pendidikan. Sebelum membahas tentang pendekatan pengembangan kurikulum, akan lebih baik jika Anda melihat dan memahami tentang diri kita sebagai manusia. Kita memiliki keterbatasan kemampuan untuk menerima, menyampaikan, dan mengolah semua informasi. Karena itulah, diperlukan proses pengembangan kurikulum yang akurat dan terseleksi, serta memiliki relevansi yang kuat dengan kebutuhan dan kondisi yang kita miliki. Seperti yang telah Anda baca pada unit sebelumnya, pengembangan kurikulum memerlukan pendekatan yang sesuai. Pendekatan pengembangan kurikulum sangat tergantung dari orientasi yang digunakan. Untuk itu, sebelum mempelajari pelbagai pendekatan pengembangan kurikulum, perlu kita lihat juga orientasi kurikulum. Hal itu disebabkan karena di samping prinsip pengembangan, suatu kurikulum pendidikan dikembangkan dengan berbagai orientasi.

Orientasi Kurikulum
Umumnya orientasi kurikulum dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu orientasi pada bahan pengajaran, orientasi pada tujuan, dan orientasi pada kegiatan belajar mengajar. 1. Orientasi pada bahan pelajaran Orientasi pengembangan kurikulum ini sangat menitik beratkan pada bahan atau materi yang diajarkan; sedangkan tujuan dapat ditentukan berdasarkan bahan pengajaran. Pertimbangan yang digunakan dalam menentukan materi yang harus diajarkan kepada siswa ialah (1) pentingnya bahan, serta (2) manfaat dan relevansi dengan kebutuhan masyarakat. Kelebihan dari orientasi ini terletak pada kebebasan dan keluwesan dalam memilih dan menentukan materi pelajaran karena tidak terikat oleh tujuan-tujuan tertentu. Sedangkan kelemahannya ialah: a. bahan pelajaran kurang jelas arah dan tujuannya; b. tidak jelas dasar pemilihan menentukan metode; serta c. tidak jelas apa yang akan dinilai.

3 - 24

Unit 3

2. Orientasi pada tujuan Pengembangan kurikulum yang berorientasi pada tujuan mendasarkan pada tujuan-tujuan pendidikan yang telah dirumuskan secara jelas, dari tujuan nasional sampai tujuan instruksional. Dari tujuan inilah kemudian ditetapkan bahan pelajaran. Tantanagan penggunaan orientasi ini ialah kesulitan dalam merumuskan tujuan. Sementara itu, kelebihannya terletak pada: a. tujuan yang dicapai sudah jelas dan tegas; b. mudah dalam penilaian; serta c. memudahkan pengembang kurikulum untuk mengadakan perbaikan-perbaikan atau perubahan penyesuaian yang diperlukan. 3. Orientasi pada kegiatan belajar mengajar. Pengembangan kurikukum yang berorientasi pada kegiatan belajar mengajar menitik beratkan pada bagaimana siswa belajar, serta cara dan langkah-langkah apa yang perlu dilakukan agar siswa menguasai keterampilan untuk mendapatkan pengetahuan. Kelebihan orientasi pengembangan kurikulum sangat mementingkan kebutuhan siswa. Sedangkan kelemahannya sulit diukur ketercapaian hasil belajar yang diharapkan.

Pendekatan Pengembangan Kurikulum
Yang dimaksud dengan pendekatan ialah cara kerja dengan menerapkan strategi dan metode yang tepat serta langkah-langkah pengembangan yang sistematis untuk memperoleh kurikulum yang lebih baik. Idi (2007: 198) mendeskripsikan beberapa pendekatan yang telah dikembangkan para ahli. 1. Pendekatan Bidang Studi Sebagai guru, Anda mungkin perlu bertanya pada diri sendiri, apa yang akan dilakukan sebelum menemui siswa di kelas dalam proses belajar. Sebagai guru yang baik, Anda pasti memikirkan tentang bidang/mata pelajaran apa yang akan Anda sajikan pada saat proses belajar. Anda pasti telah mempersiapkan dengan baik pokok-pokok bahasan yang berhubungan dengan studi atau mata pelajaran yang akan Anda ajarkan. Inilah yang dimaksud dengan pendekatan bidang studi atau pendekatan mata pelajaran. Pendekatan ini biasanya membagi-bagi organisasi kurikulum berdasarkan bidang studio yang akan diajarkan, seperti Matematika, Sain, Sejarah, Geografi, Bahasa Indonesia, IPA, dan IPS (Nasution dalam Idi 2007:200).

Pengembangan Kurikulum SD

3 - 25

Pengembangan kurikulum dalam pendekatan ini dilakukan dengan langkahlangkah berikut. a. Mengidentifikasi pokok-pokok bahasan yang akan dipelajari. b. Merinci pelbagai pokok bahasan itu menjadi bahan-bahan pelajaran yang akan diajarkan. c. Mengidentifikasi dan mengurutkan pengalaman belajar serta keterampilanketerampilan prasyarat (prerequisite) yang harus dimiliki peserta didik. Dengan demikian, Anda dapat menyimpulkan bahwa pendekatan ini lebih mengutamakan perencanaan program, penguasaan bahan, dan proses disiplin ilmu tertentu. Sebagai bahan kajian, Anda perlu meneliti kembali kurikulum yang pernah dipakai di Indonesia mulai tahun 1975 sampai sekarang. Apakah Anda dapat mengidentifikasi kurikulum di Indonesia yang menggunakan pendekatan ini? Apabila dapat menjawab pertanyaan ini, Anda sebenarnya sudah dapat membedakan jenis-jenis kurikulum yang pernah digunakan di Indonesia. 2. Pendekatan berorientasi pada tujuan Jika Anda mengajar, pertanyaan pokok yang muncul adalah ”tujuan apa yang ingin dicapai melalui suatu pengajaran?” Lebih jauh, pertanyaan tersebut bisa dikembangkan ke arah pertanyaan mengenai pengetahuan dan ketrampilan apa yang akan dimiliki siswa. Apapun kegiatannya, ”tujuan” selalu menduduki posisi sentral. Dengan tujuan ini dapat diketahui arah dari suatu kegiatan, tidak terkecuali kegiatan pembelajaran. Sebagai guru tentunya Anda mempunya tujuan dalam mendidik siswa. Tujuan inilah yang akan memberi petunjuk ke arah mana peserta didik tersebut akan dibawa. Soebandiyah dalam Idi (2007,200) menyebutkan empat kelebihan dari kurikulum yang berorientasi pada tujuan. a. Memberikan kejelasan bagi penyusun kurikulum tentang apa yang ingin dicapai. b. Memberikan arah yang jelas dalam menetapkan materi pelajaran, metode, jenis kegiatan, dan alat yang dipergunakan untuk mencapai tujuan c. Memberikan arah dalam proses penilaian terhadap hasil yang dicapai d. Memanfaatkan sasil penilaian untuk membantu penyusun kurikulum dalam melakukan perbaikan yang diperlukan. Merumuskan suatu tujuan bukanlah pekerjaan yang sederhana. Diperlukan keahlian, pengalaman, dan keterampilan yang mantap.

3 - 26

Unit 3

3. Pendekatan dengan pola orientasi bahan Pendekatan ini mencakup pola pendekatan Subject Matter Curriculum, Correlated Curriculum, dan Integrated Curriculum. a. Pendekatan pola mata pelajaran (subject matter curriculum), yang menekankan pada pemisahan mata pelajaran menjadi beberapa bagian, misalnya: sejarah, ilmu bumi, biologi, berhitung, dan sebaginya. Mata pelajaran ini tidak berhubungan satu sama lain. b. Pendekatan dengan pola korelasi (correlated curriculum), yang mengelompokkan beberapa mata pelajaran (bahan) yang saling berhubungan. Misalnya, bidang studi IPA dan IPS yang mengkombinasikan beberapa bidang tertentu. Idi (2006, 201) menyatakan bahwa pendekatan ini dapat ditinjau dari berbagai aspek, yaitu: 1) pendekatan struktur; 2) mata pelajaran IPS, misalnya, yang terdiri atasi Sejarah, Ekonomi, dan Sosiologi; 3) pendekatan fungsional; 4) masalah yang terdapat dalam kehidupan sehari-hari; 5) pendekatan tempat atau daerah; serta 6) pendekatan tempat atau daerah ini menggunakan lokasi atau tempat tertentu sebagai pokok pembicaraan. c. Pendekatan pola integrasi (integrated curriculum), yang menerpadukan bagianbagian menjadi keseluruhan yang mempunyai arti tertentu. Keseluruhan itu tidak hanya sekedar kumpulan dari bagian-bagian, tetapi keseluruhan yang mempunyai arti tertentu. Sebatang pohon, misalnya, bukan hanya kumpulan dari akar, batang, ranting, dan daun, akan tetapi merupakan sesuatu yang memiliki arti tertentu yang utuh, yaitu pohon. Dalam konteks ini, mata pelajaran tidak diajarkan secara terpisah-pisah, namun harus terjalin dalam suatu keutuhan yang meniadakan batas tertentu dari masing-masing bahan pelajaran. 4. Pendekatan Rekonstruksionalisme Pendekatan rekonstruksionalisme disebut juga rekonstruksi sosial karena menempatkan masalah-masalah penting yang dihadapi masyarakat, seperti polusi, ledakan penduduk, dan bencana yang diakibatkan oleh penggunaan teknologi tertentu, dalam kurikulum. Menurut Idi (2007:202), ada dua kelompok yang memiliki pandangan yang berbeda terhadap kurikulum ini. Pertama, rekonstruksionalisme konservatif. Pendekatan ini menganjurkan agar pendidikan ditujukan kepada peningkatan mutu

Pengembangan Kurikulum SD

3 - 27

kehidupan individu maupun masyarakat dengan mencari penyelesaikan masalahmasalah yang paling mendesak, yang dihadapi masyarakat. Kedua, rekonstruksionalisme radikal. Pendekatan ini menekankan agar pendidikan formal maupun nonformal mengabdikan diri demi tercapainya tatanan sosial baru berdasarkan pembagian kekuasaan dan kekayaaan yang lebih adil dan merata. Perlu Anda ketahui, kelompok rekonstruksionalisme radikal ini berpendapat bahwa kurikulum yang hanya mencari pemecahan masalah sosial tidaklah memadai. Rekonstruksi radikal ini ingin menggunakan pendidikan untuk merombak tatanan dan lembaga sosial yang ada untuk membangun struktur sosial baru. 5. Pendekatan Humanistik Pendekatan ini menempatkan peserta didik pada posisi sentral ( studentcentered) dan perkembangan afektif siswa sebagai prasyarat dan merupakan bagian integral dari proses belajar. Siswa diharapkan mampu mengembangkan segala potensi yang dimiliki dengan selalu mengedepankan peran siswa di sekolah. Para ahli sangat menekankan pentingnya kesejahteraan mental dan emosional siswa sebagai titik sentral dalam kurikulum sehingga proses belajar dapat memberikan manfaat yang maksimal bagi peserta didiknya. Pengembangan proses belajar ini diarahkan untuk mengembangkan minat, kebutuhan, dan kemampuan anak (Soemantri dalam Idi, 2007: 203). 6. Pendekatan akuntabilitas (accountability) Akhir-akhir ini masalah akuntabilitas atau pertanggunggjawaban lembaga pendidikan tentang pelaksanaan tugasnya kepada masyarakat akhir-akhir ini menjadi topik pembicaraan penting. Akuntabilitas yang sistematis pertama kali diperkenalkan oleh Frederick Tylor dalam bidang industri, pada permulaan abad ini. Pendekatannya yang dikenal sebagai scientific management atau manajemen ilmiah menetapkan tugas-tugas spesifik yang harus diselesaikan pekerja dalam waktu tertentu. Setiap pekerja bertanggung jawab atas penyelesaian tugas tersebut. Sistem yang akuntabel memiliki standar dan tujuan spesifik serta mengukur efektivitas suatu kegiatan dengan mengukur taraf keberhasilan siswa untuk mencapai standar itu. Gerakan ini mulai dirasakan manfaatnya bagi dunia pendidikan ketika sebuah universitas di Amerika Serikat dituntut untuk membuktikan keberhasilannya dalam mencapai standar yang tinggi. Untuk memenuhi tuntutan itu, pengembang kurikulum mendesain tujuan pelajaran yang dapat mengukur prestasi belajar siswa. Implikasinya, perguruan tinggi menerapkan seleksi akademis yang ketat sebagai syarat memasuki universitas.

3 - 28

Unit 3

Latihan
Analisislah kurikulum 1994 dan 2004. Tetapkan orientasi pengembangan dan model kurikulum yang cenderung dikgunakan dalam kurikulum tersebut. Jawaban Anda dapat ditulis di kertas dan dibawa diskusi ketika tutorial.

Rangkuman
Pengembangan kurikulum merupakan cara kerja dengan menerapkan strategi, metode yang tepat, dani langkah-langkah sistematis untuk menghasilkan kurikulum yang lebih baik. Berbagai macam pendekatanpengembangan kurikulum terdiri atas pendekatan bidang studi, berorientasi pada tujuan, orientasi bahan, rekonstruksionlisme, humanistik, dan akuntabilitas.

Tes Formatif 3
Jawablah pertanyaan berikut dengan benar! 1. Apakah yang dimaksud dengan pendekatan pengembangan kurikulum? 2. Buatlah suatu ringkasan tentang ciri-ciri dari masing-masing pendekatan pengembangan kurikulum! 3. Pendekatan pengembangan kurikulum manakah yang paling cocok dengan kepentingan sekolah tempat Anda mengajar? Jelaskan alasan Anda!

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 3, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari unit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Kurikulum SD

3 - 29

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. Tuliskan terlebih dahulu apa yang dimaksud dengan masing-masing model kurikulum. Dengan melihat hal tersebut terlihat bahwa apa perbedaan masingmasing model konsep kurikulum. 2. Amatilah salah satu pokok bahasan dari kurikulum 2004. Dari salah satu contoh tersebut amati modelnya. Berdasarkan data tersebut, bahas dan simpulkan.

Tes Formatif 2
1. Terlebih dahulu buatlah ringkasan tentang model pengembangan kurikulum. Kemudian, cocokan dengan pembahasan di atas. 2. Jawaban nomor ini bisa diperoleh dari jawaban nomor 1.

Tes Formatif 3
1. Cukup jelas dan kami yakin anda bisa menjawab semua pertanyaan di atas. 2. Jawaban lebih baik disajikan dalam tabel. Dengan tabel tersebut selain mempermudah menjawab soal nomor 2 ini juga sekaligus dapat dimanfaatkan untuk menjawab soal nomor 3. 3. Langkah pertama barangkali Anda terlebih dahulu menguraikan secara singkat tentang pendekatan yang selama ini dilakukan di sekolah Anda. Selanjutnya lakukan analisis.

3 - 30

Unit 3

Daftar Pustaka
Ahmad, M. Dkk. 1998. Pengembangan Kurikulum, Pustaka Setia, Bandung. Idi, A. 2007. Pengembangan Kurikulum Teori dan Praktik, Ar-Ruz, Yogyakarta. Sukmadinata, N. Sy. 2005. Pengembangan Kurikulum Teori dan Praktik, Roda, Bandung.

Pengembangan Kurikulum SD

3 - 31

Glosarium
Akuntabilitas Ketrampilan prasyarat Perangkat lunak Perangkat keras : : : : pertanggungjawaban kepada pelbagai pihak yang terkait dengan pengembangan dan pelaksanan kurikulum. ketrampilan yang harus dimiliki siswa sebelum mengikuti suatu mempelajari keterampilan lain yang lebih tinggi piranti yang berfungsi untuk membentuk sistem piranti yang berfungsi sebagai alat

3 - 32

Unit 3

Unit

4

ORGANISASI KURIKULUM
Hari Sunaryo Pendahuluan

A

nda tentu telah memahami bahwa kurikulum merupakan sesuatu yang sangat diperlukan dalam dunia persekolahan. Tanpa adanya sebuah kurikulum, dipastikan proses pendidikan tidak akan terarah dan dapat mencapai tujuan yang diharapkan. Guru akan kesulitan menjabarkan urutan dan cakupan materi pembelajaran yang ditempuhnya, proses pembelajaran yang diselenggarakan, alat/media yang digunakan, penilaian yang perlu dilakukan, dsb. Salah satu hal yang penting kurikulum adalah organisasi kurikulum itu sendiri. Organisasi kurikulum adalah struktur program kurikulum yang berupa kerangka umum program-program pengajaran yang akan disampaikan kepada murid (Nurgiyantoro, 1988:111). Menurut Nasution (1982:135), organisasi kurikulum adalah pola atau bentuk bahan pelajaran yang disusun dan disampaikan kepada murid-murid. Struktur program dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu struktur horizontal dan struktur vertikal. Struktur horizontal berkaitan dengan bagaimana bahan/mata pelajaran diorganisasikan/disusun dalam pola-pola tertentu. Adapun struktur vertikal berkaitan dengan sistem pelaksanaan kurikulum di sekolah. Melalui organisasi kurikulum ini, guru dan pengelola pendidikan akan memiliki gambaran yang jelas tentang tujuan program pendidikan, bahan ajar, tata urut dan cakupan materi, penyajian materi, serta peran guru dan murid dalam rangkaian pembelajaran. Cara pengembang kurikulum mengorganisasikan kurikulum akan berkaitan pula dengan bentuk atau model kurikulum yang dianutnya. Ketika Anda ditanya, ”Apa saja yang Anda pelajari semasa di SMP?”, jawaban Anda umumnya akan mengacu pada nama-nama mata pelajaran yang diajarkan. Kemudian, bila pertanyaan dilanjutkan dengan “Bagaimana kaitan antarmateri pelajaran yang Anda pelajari?”, Anda pun bisa jadi akan menjawab, “Wah, kadang-kadang tumpang tindih. Ada materi yang sudah dipelajari pada mata pelajaran yang satu, dibahas pula pada mata pelajaran yang lain.”
Pengembangan Kurikulum SD

4-1

Saudara, ilustrasi tersebut menggambarkan di antaranya bagaimana sebuah kurikulum diorganisasikan. Namun demikian, kita menyadari bahwa cara mengorganisasikan kurikulum itu bermacam-macam. Tidak satu cara. Masingmasing cara memiliki kekuatan dan kelemahan. Sebagai guru atau pendidik, Anda pun berperan sebagai pengembang kurikulum yang perlu memahami dengan baik bagaimana kurikulum diorganisasikan. Oleh karena itu, pada unit 4 ini Anda akan mempelajari seluk-beluk perngorganisasian kurikulum. Dengan mempelajari unit ini, Anda diharapkan dapat: 1. menjelaskan konsep dasar organisasi kurikulum 2. menjelaskan bentuk struktur program horizontal; 3. menjelaskan struktur program vertikal; serta 4. menganalisis struktur program kurikulum yang digunakan sekolah. Keempat kemampuan itu akan disajikan dalam tiga subunit berikut. 1. Subunit 1: Struktur horizontal 2. Subunit 2: Struktur vertikal. 3. Subunit 3: Strategi Pelaksanaan Kurikulum Selanjutnya, untuk mencapai keempat kompetensi tersebut, Anda diharapkan mengkaji secara cermat paparan yang terdapat pada unit 4 ini. Kerjakanlah tugas dan latihan yang tersedia agar Anda dapat menilai sendiri dan sekaligus memantapkan hasil belajar Anda. Selamat belajar!

4 -2

Unit 4

Subunit 1 Struktur Horizontal
Pengantar
audara, dalam pelaksanaan sekolah sehari-hari, kita selalu dihadapkan pada urusan mata pelajaran. Bisa saja itu menyangkut macam-macam mata pelajaran, jumlahnya, serta pengemasan dan penyajiannya kepada siswa. Pada sekolah-sekolah di Indonesia, hal-hal yang menyangkut mata pelajaran umumnya sama antara sekolah yang satu dengan sekolah yang lain. Mata pelajaran ditata/dikemas dalam sistem yang biasanya berlaku bagi semua sekolah. Apa yang akan dipelajari anak selama sekolah dibagi-bagi ke dalam mata pelajaran-mata pelajaran yang sama, dengan susunan dan organisasi materi yang sama pula. Namun, bisa jadi suatu ketika kita menemukan sekolah yang penataan mata pelajarannya berbeda dari sekolah lainnya. Jika menemukan keadaan seperti ini, maka janganlah Anda menjadi cepat bingung. Apalagi, sampai menganggap salah yang satu kurikulum itu yang paling benar atau salah. Melalui Subunit 1 ini, Anda diharapkan mampu menganalisis struktur program kurikulum dalam kerangka struktur horizontal (bentuk struktur program beserta kelebihan dan kelemahannya). Struktur horizontal dalam organisasi kurikulum adalah suatu bentuk penyusunan bahan pelajaran yang akan disampaikan kepada siswa. Hal ini berkaitan erat dengan tujuan pendidikan, isi pelajaran, dan strategi pembelajarannya. Dalam kaitannya dengan struktur horizontal ini terdapat tiga macam bentuk penyusunan kurikulum. Ketiganya ialah (1) separate-subject-curriculum, (2) correlatedcurriculum, dan (3) integrated-curriculum. Saudara, terdapat catatan yang harus diingat, bahwa pembedaan menjadi tiga macam bentuk tersebut lebih bersifat teoretis, karena pada kenyataannya tidak ada kurikulum yang secara mutlak dikembangkan dengan hanya salah satu bentuk saja dengan tanpa mengaitkannya dengan yang lain. Selanjutnya, agar Anda memperoleh kejelasan yang memadai atas ketiga bentuk kurikulum tersebut, bacalah dengan cermat saksama uraian selanjutnya. Akan sangat baik, Anda juga membuat catatancatatan tentang hal-hal penting dari subunit 3 ini.

S

Pengembangan Kurikulum SD

4-3

Separate-Subject Curriculum
1. Konsep dasar separate subject curriculum Apa dan bagaimanakah separate-subject curriculum itu? Kurikulum ini menekankan penyajian bahan pelajaran dalam bentuk bidang studi atau mata pelajaran. Masing-masing mata pelajaran ditetapkan berdasarkan disiplin keilmuan. Isinya ialah pengetahuan yang telah tersusun secara logis dan sistematis dari masing-masing bidang keilmuan. Antarmata merupakan unsur yang terpisah-pisah. Tak ada pengaitan antarsatu mata pelajaran dengan mata pelajaran lain. Ppenetapan materi pelajaran Bahasa Indonesia, misalnya, dilakukan untuk mencapai empat keterampilan berbahasa saja (menyimak, berbicara, membaca, dan menulis). Mengenai apa yang disimak, yang dibicarakan, yang dibaca, dan yang ditulis bebas saja, bisa mengenai energi, masyarakat, dll., tanpa dikaitkan dengan isi mata pelajaran lain, yang terkait sekalipun (fisika dan sosiologi). Yang penting, apa yang tersajikan dalam mata pelajaran itu sistematis secara internal mata pelajaran itu sendiri. Jumlah mata pelajaran dan alokasi waktu yang diberikan bervariasi, sesuai dengan tingkat dan jenis sekolah.Tingkat-tingkat sekolah sebagaimana kita ketahui adalah SD/MI, SMP/MTs, dan SMA/MA. Sementara jenis sekolah biasanya menacu pada sekolah umum dan sekolah kejuruan. Masing-masing tingkat dan jenis sekolah memerlukan cakupan dan spesifikasi bahan pelajaran yang berbeda-beda. Bahan pelajaran itu selanjutnya dipilah-pilah berdasarkan satuan kelas dan semesternya. Dengan demikian, pengorganisasian separate-subject curriculum benarbenar disusun dengan berorientasi pada mata pelajaran (subject centered). Pengorganisasian kurikulum ini dilatarbelakangi oleh pandangan ilmu jiwa asosiasi, yang mengharap-kan terbangunnya kepribadian yang utuh berdasarkan potonganpotongan pengetahuan. Kurikulum bentuk terpisah ini sangat menekankan pada pembentukan intelektual dan kurang mengutamakan pembentukan kepribadian anak secara keseluruhan. Saudara, penyusunan separate-subject curriculum biasanya dilakukan tim pengembang yang telah ditunjuk di tingkat nasional. Tim ini menentukan seluruh pengalaman edukatif, luas bahan pelajaran (scope) yang harus disajikan dan dipelajari siswa, serta waktu penyajian bahan pelajaran. Hal lain yang penting dalam pengorganisasian kurikulum ialah pengurutan (sequence) bahan pelajaran. Pengurutan harus dilakukan sedemikian rupa sehingga benar-benar terjaga kesinambungan bahan. Harus dihindari keterulangan bahan

4 -4

Unit 4

pelajaran yang sudah pernah dipelajari siswa di kelas sebelumnya, dan keterlewatan bahan pelajaran. Sebelumnya telah disinggung bahwa penyusunan kurikulum jenis ini dilakukan oleh tim. Tim ini terdiri atas para tokoh dan ahli pendidikan serta para ahli dalam disiplin keilmuan tertentu. Mereka inilah yang menetapkan apakah yang diperlukan siswa kelak dalam kehidupannya di masyarakat. Jadi, dalam kurikulum ini memang sudah ditetapkan pengalaman-pengalaman apa saja yang akan ditempuh siswa dalam belajar. Oleh karena itu, biasanya bahan pelajaran dan bahkan buku pelajarannya, telah disiapkan sebelumnya. Saudara, terdapat sejumlah persoalan yang muncul sebagai akibat pengorgani-sasian kurikulum seperti itu. Pertama, karena dibangun oleh tim khusus, apalagi tingkat nasional, maka bisa dibayangkan adanya keseragaman yang terjadi. Untuk negara Indonesia yang begitu luas, dari Sabang hingga Merauke, menggunakan kurikulum yang sama. Padahal, daerah-daerah di wilayah Indonesia ini sangat berbeda kondisinya. Kedua, keberadaan buku pelajaran (paket) kerap menimbulkan salah penyikapan bahwa kurikulum itu buku pelajaran. Pada kasus ini terjadilah penyem-pitan substansi. Keadaan ini biasanya menimpa guru yang tidak profesional. Apa pun yang terjadi, yang diajarkan dan disajikan kepada para siswa hanya buku paket itu saja. Sebaliknya, bagi guru yang yang profesional, ia tidak akan mau diperhamba oleh satu buku (paket) saja. Dia tentu akan menambah referensi lain untuk memperkaya, memperdalam, dan menyesuaikan bahan pelajaran yang diajarkan selaras dengan kebutuhan siswa. 2. Kelebihan separated-subject curriculum Saudara, model separated subject curriculum ini memiliki sejumlah kelebihan berikut. a. Bahan pelajaran tersajikan secara logis dan sistematis Dalam kurikulum ini, bahan telah disiapkan dan disusun secara sistematis, logis, dan berkesinambungan. Penyusunan bahan telah menggunakan urutan yang tepat, dari yang mudah menuju yang sukar, dari yang sederhana menuju yang kompleks. Ilmu pengetahuan yang akan disampaikan kepada anak sudah dalam urutan logis sebagaimana yang telah ditata dan dipikirkan oleh para ahli. Dengan demikian, penggunaan kurikulum ini akan memudahkan guru dalam menyajikan materi, dan dipandang lebih efektif dan efisien, karena pihak sekolah dan guru tinggal menyampaikan saja.

Pengembangan Kurikulum SD

4-5

b. Organisasi kurukulum sederhana serta mudah direncanakan dan dilaksanakan Karena tiap mata pelajaran disikapi sebagai suatu satuan yang otonom, maka perhatian dan penyusunan bahan hanya sebatas mata pelajaran itu sendiri. Keseder-hanaan inilah yang menjadikan kurikulum mudah disusun dan dilaksanakan oleh para pengembang maupun guru. Kurikulum ini juga mudah untuk direorganisasi, ditambah, atau dikurangi. Penentuan jumlah, cakupan, dan urutan mata pelajaran tidak seberapa menimbulkan banyak masalah Dalam pelaksanaan kurikulum, guru umumnya dapat berpegang pada buku pelajaran yang telah ditentukan, dan mengajarkannya bab demi bab. Apa yang diajarkan sudah ditentukan lebih dahulu, sehingga guru dapat menyesuaikan jumlah waktu yang ditentukan dengan bahan pelajaran yang tersedia. c. Kurikulum mudah dinilai Kurikulum ini utamanya bertujuan menyampaikan sejumlah pengetahuan, pengertian, dan kecakapan-kecakapan tertentu yang mudah dinilai dengan tes. Bahan pelajaran pun bisa ditentukan dengan menetapkan buku-buku pelajaran yang harus digunakan oleh suatu daerah, atau bahkan satu negara. Hal ini akan memudahkan dilakukannya ujian umum yang sama dalam satu wilayah negara. Dengan mudahnya pelaksanaan ujian, maka mudah pula mendapatkan data seandainya diperlukan perubahan-perubahan. Misalnya bila materi sudah tidak sesuai dengan tuntutan zaman, baik menyangkut keseluruhan komponen bahan ataupun sebagian, maka dengan segera dapat dilakukan perubahan atau penyesuai-an isi kurikulum. d. Memudahkan guru sebagai pelaksana kurikulum Umumnya pendidikan guru mempersiapkan calon guru/guru (tingkat sekolah lanjutan) untuk mengajarkan mata pelajaran tertentu. Dengan kurikulum ini, apa yang akan diajarkan guru sejalan betul dengan pengetahuan dan pengalaman yang diperolehnya saat kuliah. Lebih-lebih bila mereka telah memiliki pengalaman mengajar bertahun-tahun. Mereka menjadi sangat menguasai bahan pelajaran dan lebih merasa aman dengan menggunakan kurikulum subject-centered ini. e. Kurikulum ini juga dipakai di perguruan tinggi Manajemen kurikulum di terguruan tinggi pada umumnya menerapkan speparated subject curculum. Mahasiswa mempelajari bidang keilmuan secara terkonsentrasi. Karena saat di sekolah menengah mereka juga diajar dengan menggunakan model kurikulum yang sama, maka para siswa lulusan sekolah
4 -6
Unit 4

menengah yang melanjutkan ke perguruan tinggi telah terbiasa dengan belajar dalam situasi kurikulum seperti ini. f. Kurikulum ini mudah diubah Perubahan kurikulum yang terjadi umumnya didasarkan pada organisasi mata pelajaran. Penyesuaian kurikulum dengan kebutuhan zaman biasanya dilakukan dengan menambah mata pelajaran, bisa juga meluaskan atau menyempitkan materi pelajaran. Hal seperti ini tentu akan mudah dilaksanakan pada kurikulum yang diorganisasikan dengan cara separated subject curiculum, karena masingmasing mata pelajaran bersifat terpisah. Dengan demikian penambahan, pengurangan, ataupun cakupan materi pun tidak akan mengganggu pelajaran lain. 3. Kelemahan Separate-Subject Curriculum Saudara, di samping memiliki kelebihan, separated subject curriculum pun memiliki sejumlah kekurangan berikut. a. Mata pelajaran terpisah-pisah Mata pelajaran dalam kurikulum ini diberikan secara terpisah-pisah. Tidak ada upaya menghubungkan antara satu mata pelajaran dengan mata pelajaran lainnya. Hal ini menjadikan peserta didik akan menerima pengetahuan secara terpisah-pisah, dalam konsentrasi masing-masing mata pelajaran. Padahal, pelbagai persoalan kehidupan yang riil umumnya perlu dihadapi dengan pengetahuan yang menyeluruh atau terpadu. Dengan demikian, anak masih sering mengalami kegagapan pada saat menghadapi persoalan sehari-hari dengan berbagai konteksnya. b. Kurang memperhatikan masalah kehidupan sehari-hari Penyampaian kurikulum ini semata-mata menggunakan pendekatan ilmu pengetahuan. Bahkan kadang-kadang materi yang dipelajari siswa tidak ada relevansinya dengan kebutuhan hidup. Bila anak sudah bisa memecahkan permasalahan-permasalahan di sekolah dianggap dengan sendirinya akan mampu mentransformasikannya dalam menghadapi persoalan kehidupan sehari-hari. Padahal, kenyataan hidup di luar sekolah berbeda sekali dengan apa yang biasa terjadi di sekolah. c. Cenderung statis dan ketinggalan zaman Karena pengetahuan dianggap sebagai hal yang telah ditemukan orang masa lalu, maka kegiatan belajar siswa di sekolah hanya mempelajari apa yang sudah
Pengembangan Kurikulum SD

4-7

ada dan disiapkan. Akibatnya, buku pelajaran yang digunakan pun bisa berlaku bertahun-tahun, tanpa pernah melakukan revisi. Bila ini yang terjadi, maka semuanya akan menjadi statis. Buku pegangan guru tetap itu-itu saja. Padahal, kehidupan manusia terus berkembang secara dinamis. Apa yang dianggap benar pada masa lalu, belum tentu dianggap benar pada masa sekarang. Apalagi bila ada guru “tertutup” yang fanatik pada satu buku, karena buku itulah yang dulu dipelajarinya, maka dianggaplah apa yang ada dalam buku itu yang paling benar. d. Tujuan kurikulum sangat terbatas Separated subject curriculum hanya menekankan pada aspek intelektual, dan mengabaikan aspek emosional dan sosial. Padahal, ketiga aspek itu sama pentingnya bagi tumbuh-kembang siswa secara utuh. Karena hanya menekankan aspek intelektual, maka anak akan mengalamai persoalan pada saat harus terjun ke masyarakat untuk menjalani kehidupannya sehari-hari. Materi pelajaran pun disamaratakan untuk semua peserta didik, tanpa memperhatikan perbedaan individu. Karena itu pula, kurikulum separated subject curriculum dipandang tidak demokratis.

Correlated-Subject Curriculum
1. Konsep Dasar Correlated Subject Curriculum Correlated subject curriculum dikembangkan dengan semangat menata/ mengelola keterhubungan antarberbagai mata pelajaran. Hal ini dilatarbelakangi oleh kenyataan kehidupan bahwa tak ada satu fenomena pun yang terlepas dari fenomena lainnya. Tidak mungkin kita membicarakan suatu mata pelajaran tanpa menyinggung sama sekali mata pelajaran yang lain. Untuk itulah diperlukan kurikulum yang dapat memberikan pengalaman belajar yang dapat menghubungkan satu pelajaran dengan pelajaran lain. Kurikulum ini diharapkan dapat membangun keterpaduan pengetahuan dan pengalaman belajar yang diperolehnya. Dalam mata pelajaran fisika, misalnya, terdapat bahasan mengenai listrik. Persoalan listrik tentu terkait dengan lingkungan alam, ekonomi, dan juga sosial kemasyarakatan. Oleh karena itu pula, ketika berbicara tentang listrik dalam pelajaran Fisika, dapat pula dikaitkan dengan listrik sebagai sesuatu yang bernilai materi dalam pelajaran Ekonomi, dan listrik sebagai sumber energi yang dapat mempermudah kehidupan manusia dalam mata pelajaran Sosiologi. Namun demikian, pengaitan antarmata pelajaran itu tidak menghilangkan eksistensi dari masing-masing mata pelajaran yang dihubungkan.
4 -8
Unit 4

Adanya upaya menata keterhubungan antara berbagai mata pelajaran inilah yang kemudian melahirkan bentuk kurikulum yang dikenal dengan correlated subject. Akan tetapi ada hal yang harus Anda catat, bahwa dalam correlated subject ini tidak berarti kita memaksakan adanya hubungan antarsejumlah mata pelajaran. Kita harus tetap sadar dan mempertahankan adanya batas-batas yang ada. Upaya menghubungkan antarmata pelajaran dapat dilakukan dengan berbagai cara berikut. a. Menghubungkan secara insidental Pengaitan antarmata pelajaran terjadi karena kasus kebetulan. Misalnya, saat dua atau lebih guru bidang studi saling mengamati kurikulum atau bahan pelajaran yang ada, para guru tersebut melihat adanya bahan pelajaran yang satu sama lain dapat dihubungkan. b. Menghubungkan secara lebih erat dan terencana Pengaitan antarmata pelajaran disebabkan oleh adanya suatu pokok bahasan atau permasalahan yang dapat dibahas dari berbagai macam mata pelajaran. Misalnya, masalah etika, moral, dan kependudukan dibicarakan dalam mata pelajaran PKn, Bahasa Indonesia, IPS, dan Agama. Pengaitan antarbahan pelajaran itu dilakukan secara terencana, bukan kebetulan. Satu topik yang sama disoroti dari sudut pandang masing-masing mata pelajaran. Namur demikian, setiap mata pelajaran tetap diberikan secara sendiri-sendiri dalam jam yang berbeda. c. Menghubungkan beberapa mata pelajaran dengan menghilangkan batas yang ada Pengaitan antarpelajaran dilakukan dengan menggabungkan beberapa mata pelajaran sehingga menghilangkan batas yang ada antarmata pelajaran. Beberapa pelajaran yang serumpun dipadukan menjadi satu dengan satu nama mata pelajaran. Misalnya pada kurikulum 2006 kita kenal ada mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS), yang pada dasarnya di dalamnya terdiri atas beberapa bahan/materi pelajaran ekonomi, geografi, dan sejarah. Contoh lain bisa kita sebut mata pelajaran Matematika, yang merupakan penggabungan dari mata pelajaran berhitung, aljabar, dan ilmu ukur. Penggabungan beberapa mata pelajaran ini lazim disebut broad-fields, yang sebenanrya berarti suatu kesatuan yang tidak terbagi dalam bagian-bagian. Akan tetapi, kenyataan di lapangan menunjukkan bahwa penggabungan itu masih sebatas pada kumpulan bidang-bidang studi atau mata pelajaran tertentu yang bahan/materi pelajarannya dikurangi. Oleh karenanya, broad-fields ini sebenanya masih bersifat
Pengembangan Kurikulum SD

4-9

subject centered (berorientasi pada mata pelajaran), hanya saja telah dimodifikasi dari bentuknya yang tradisional. 2. Kelebihan Correlated Curriculum Correlated curriculum memiliki kelebihan sebagai berikut. a. Mendukung keutuhan pengetahuan dan pengalaman belajar murid Siswa tidak menerima pelajaran dalam satuan/bahasan yang terpisah-pisah. Mereka mempelajari suatu permasalahan yang disoroti dari berbagai sudut yang saling berhubungan, yaitu melalui berbagai mata pelajaran. Dengan demikian, pengetahuan dan pengalaman anak didik diharapkan dpat lebih luas. b. Memungkinkan penerapan hasil belajar yang lebih fungsional Adanya keterkaitan antarmata pelajaran menjadikan pengetahuan dan pengalaman belajar siswa dapat diterapkan lebih fungsional. Pengaitan antarmateri pelajaran lebih mengutamakan prinsip-prinsip daripada penguasaan fakta-fakta. Dengan prinsip-prinsip yang diolah dari berbagai mata pejaran inilah anak didik dapat lebih terbuka untuk memecahkan persoalan yang dihadapinya secara lebih komprehensif. c. Meningkatkan minat belajar siswa Pemahaman tentang adanya keterkaitan antarmata pelajaran dapat menjadi modal bagi tumbuhnya minat belajar siswa. Mereka akan merasa apa yang dipelajari pada mata pelajaran tertentu memiliki manfaat dalam mata pelajaran yang lain. 3. Kelemahan Correlated Subject Curriculum Correlated subject curriculum juga memiliki sejumlah kelemahan berikut. a. Kurikulum masih bersifat subject centered Sifat kurikulum yang subject centered (berpusat pada subjek/mata pelajaran) menjadikan bahan pelajaran disusun berdasarkan pada struktur ilmu pengetahuan. Artinya, bahan mata pelajaran dalam kurikulum belum memiliki orientasi pada minat-bakat dan kebutuhan sehari-hari siswa (child centered). b. Kurang memberikan pengetahuan yang sistematis dan mendalam Penggabungan beberapa mata pelajaran menjadi satu kesatuan lingkup yang lebih luas tidak memberikan pengetahuan yang sistematis dan mendalam. Bagaimana-pun, pembicaraan mengenai suatu pokok masalah dalam sejumlah
4 - 10
Unit 4

berbagai mata pelajaran tetap tidak padu, karena pada dasarnya masing-masing memang merupakan subject (mata pelajaran) yang berbeda. Dengan dikuranginya bahan/materi (juga jam) pelajaran, maka pengetahuan yang dikuasai anak didik menjadi dangkal. c. Menuntut pendekatan interdisipliner Para guru, khususnya untuk sekolah lanjutan, umumnya disiapkan untuk mengajar satu mata pelajaran tertentu. Sulit bagi mereka untuk menerapkan pendekatan interdisipliner, yang menuntut kesanggupan guru untuk dapat berpandangan dan berpikir secara lintas disiplin.Guru pun masih sangat fanatik terhadap disiplin atau mata pelajaran pokok yang diasuhnya. Kalaupun menggunakan mata pelajaran lain, hal itu kerap itu disikapi sebagai pelajaran pembantu.

Integrated Curriculum
1. Konsep Dasar Integrated Curriculum Ciri pokok dari integrated curriculum ini adalah tiadanya batas atau sekat antarmata pelajaran. Semua mata pelajaran dilebur menjadi satu dalam bentuk unit. Oleh karena itu, kurikulum ini disebut juga sebagai kurikulum unit. Kalau dalam correlated subject curriculum masing-masing mata pelajaran masih menampakkan eksistensinya, maka dalam integrated curriculum ciri-ciri setiap mata pelajaran hilang sama sekali. Namun, jangan disalahpahami. Integrated curriculum tidak sekedar berupa keterpaduan bentuk yang melebur berbagai mata pelajaran, melainkan juga aspek tujuan yang akan dicapai dalam belajar. Melalui keterpaduan diharapkan dapat terbentuk pula keutuhan kepribadian anak didik yang sesuai dengan lingkungan masyarakatnya. Oleh karena itu, apa yang diajarkan di sekolah harus benar-benar disesuaikan dengan situasi, masalah, dan kebutuhan kehidupan di masyarakat. Sebagai ilustrasi, kita bisa mengangkat persoalan listrik dalam masyarakat. Persoalan listrik ini selanjutnya dibahas/dikupas dari berbagai perspektif secara komprehensif: dari segi lingkungan alam, ekonomi, sosial, mekanika, dsb. Di sini mata pelajaran dilebur menjadi satu kesatuan unit bahasan yang tidak terpisah-pisah sebagaimana halnya dalam separated subject curriculum maupun corelated subject curriculum. Yang ada hanya perspektif dari ilmu alam, ekonomi, dan sosial, dsb.. Di dalam unit pembelajaran harus terdapat hubungan antarberbagai kegiatan belajar siswa, dalam perspektif berbagai mata pelajaran. Hal itu dapat dicapai jika
Pengembangan Kurikulum SD

4 - 11

tujuan pembelajaran mengarahkan siswa untuk dapat memecahkan persoalan dengan menggunakan metode berpikir limiah (method of intelegence). Adapun mengenai pemilihan masalah, terdapat dua pendapat yang saling bertentangan. Yang pertama mengedepankan kebutuhan masyarakat (social-centered) dan yang kedua mengedepankan minat dan kebutuhan anak didik (child-centered). Namun demikian, pada dasarnya masih bisa diambil jalan tengah, yaitu dengan memilih masalahmasalah yang sesuai dengan minat dan kebutuhan anak didik dengan tetap memperhatikan kebutuhan sosialnya. Saudara, dari pokok-pokok uraian di atas, Anda semestinya dapat menemukan karakteristik dari integrated curriculum. Lalu, apa saja ciri-cirinya? a. Merupakan kesatuan utuh bahan pelajaran. Faktor yang menyatukan antarbahan pelajaran itu ialah masalah-masalah yang harus diselidiki dan dipecahkan anak didik. Seluruh bahan pelajaran digunakan untuk memecahkan masalah. b. Unit disusun berdasarkan kebutuhan anak didik, yang bersifat pribadi maupun sosial, baik yang menyangkut kejasmanian maupun kerohanian. Dengan sistem unit ini sengaja ditingkatkan perkembangan sosial anak dengan cara berkeja sama melalui kerja kelompok. c. Dalam unit, anak dihadapkan pada berbagai situasi yang mengandung permasalahan yang berhubungan dengan kebutuhan sehari-hari (life centered) yang dikaitkan dengan pelajaran di sekolah. Dengan demikian, anak dilatih untuk memecahkan masalah dengan metode berpikir ilmiah, yang dilakukan dengan langkah-langkah: (1) merumuskan masalah, (2) mencari jawaban dengan mencari dan mengumpulkan keterangan-keterangan dari buku ataupun sumber lain, (3) menganalisis, mengamati dan melakukan percobaan, (4) mengambil kesimpulan, dan (5) melakukan tindakan sesuai dengan hasil yang diperoleh. d. Unit mempergunakan dorongan-dorongan sewajarnya pada diri anak dengan melandaskan diri pada teori-teori belajar. Anak diberi kesempatan melakukan kegiatan sesuai dengan minatnya. Anak pun harus diikutsertakan dalam menetapkan pokok-pokok masalah yang akan dipelajarinya. e. Pelaksanaan unit biasanya memerlukan waktu yang lebih lama dari pada model pelajaran biasa. Untuk memecahkan satu masalah bisa jadi diperlukan waktu berjam-jam. 2. Kelebihan Integrated Curriculum Integratedted curriculum memiliki sejumlah kelebihan berikut. a. Segala hal yang dipelajari dalam unit bertalian erat satu sama lain. Bukan sekedar fakta-fakta terpisah, sehingga lebih fungsional bagi kehidupan anak.
4 - 12
Unit 4

b. Sesuai dengan teori baru mengenai belajar yang mendasarkan pada pengalaman, kematangan, dan minat anak. Anak terlibat secara aktif, berbuat, serta belajar bertanggung jawab. c. Memungkinkan hubungan yang lebih erat antara sekolah dan masyarakat, karena masyarakat dapat menjadi laboratorium kegiatan belajar.

3. Kelemahan Integrated Curriculum Di balik kelebihannya, integrated curriculum pun memiliki beberapa kelemahan berikut. a. Tidak mempunyai organisasi yang logis dan sistematis. Bahan pelajaran tidak dapat ditentukan terlebih dahulu secara sepihak oleh guru atau lembaga, melainkan harus dirancang secara bersama-sama dengan murid. b. Para guru umumnya tidak disiapkan untuk menjalankan kurikulum dalam bentuk unit. c. Pelaksanaan kurikulum unit sangat memerlukan waktu, serta dukungan peralatan dan sarana dan prasarana yang cukup. d. Tidak memiliki standar hasil belajar yang jelas, sehingga sulit mengukur kemampuan anak secara nasional.

Latihan
Cari dan amati dua kurikulum sekolah (kurikulum 1994 dan kurikulum 2004). Kemudian: 1. analisis perbedaan tersebut berdasarkan struktur programnya! 2. identifikasi persoalan (kendala) yang muncul dalam pelaksanaan kurkulum tersebut!

Rangkuman
• Organisasi kurikulum adalah struktur program kurikulum yang berupa kerangka umum program-program pengajaran yang akan disampaikan kepada murid. Struktur horizontal terjabar dalam tiga macam bentuk penyusunan kurikulum, yaitu (1) separated-subject-curriculum, (2) correlatedcurriculum, dan (3) integrated-curriculum. Separated-subject curriculum merupakan bentuk kurikulum yang penyajian bahan pelajarannya dalam bentuk bidang studi atau mata
Pengembangan Kurikulum SD

4 - 13

pelajaran tertentu. Masing-masing mata pelajaran merupakan unit yang terpisah-pisah • Correlated subject curriculum ialah bentuk kurikulum yang dikembangkan dengan semangat menata/mengelola keterhubungan antarberbagai mata pelajaran. Hal ini dilatarbelakangi oleh kenyataan bahwa tidak mungkin kita membicarakan suatu mata pelajaran dengan tanpa sama sekali menyinggung mata pelajaran yang lain. Integrated curriculum iadalah bentuk struktur program (kurikulum) yang menghilangkan batas-batas antarmata pelajaran. Semua mata pelajaran dilebur menjadi satu keseluruhan dalam bentuk unit. Oleh karena itu, kurikulum ini disebut juga sebagai kurikulum unit.

Tes Formatif 1
1. Jelaskan pengertian organisasi kurikulum! 2. Jelaskan bentuk-bentuk kurikulum yang termasuk dalam struktur horizontal! 3. Jelaskan konsep dasar berbagai bentuk pengorganisasian kurikulum, beserta kelebihan dan kekurangannya masing-masing!

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 1, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari subunit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

4 - 14

Unit 4

Subunit 2 Struktur Vertikal
Pengantar
audara, keberadaan mata pelajaran dalam pelaksanaan pendidikan tidak sematamata menyangkut bahan atau isi materi saja. Ada pula persoalan lain seperti penjenjangan (SD/MI, SMP/MTs, SMA/MA atau SMK/MAK), dan pengkelasan pada setiap jenjang. Dengan mempelajari sub-unit 2 ini, Anda diharapkan mampu menganalisis struktur program kurikulum dalam kerangka struktur vertikal (sistem kelas dan tanpa kelas, sistem pengalokasian waktu). Struktur vertikal berhubungan dengan masalah sistem pelaksanaan kurikulum sekolah. Hal ini menyangkut: (1) apakah suatu kurikulum dijalankan dengan sistem kelas atau tanpa kelas? (2) apakah sistem unit waktu yang digunakan? serta (3) bagaimana pembagian waktu untuk masing-masing bidang studi dan pokok bahasan?

S

Pelaksanaan Kurikulum dengan/dan Tanpa Sistem Kelas
1. Sistem kelas Pada sistem ini, penerapan kurikulum dilaksanakan melalui kelas-kelas (tingkat-tingkat) tertentu. Di SD misalnya, terdapat kelas 1 sampai dengan 6; di SMP/MTs terdapat kelas 1-3 atau 7-9; dan di SMA/MA atau SMK/MAK terdapat kelas 1-3 atau kelas 10-12. Kurikulum setiap jenjang telah mencantumkan bahan apa saja yang harus disampaikan, seberapa luas dan dalam bahan tersebut, serta bagaimana urutan sajiannya pada tiap-tiap kelas. Cakupan (keluasan dan kedalaman) bahan/materi pelajaran dipikirkan sedemikian rupa sehingga dapat secara tuntas disajikan pada kelas tertentu dan dalam jangka waktu tertentu pula. Urutan bahan pun disusun secermat mungkin berdasarkan pertimbangan logis dan psikologis. Jadi, bahan atau materi pelajaran yang diperuntukkan pada setiap tingkat kelas berbeda-beda. Penentuan cakupan, urutan, alokasi waktu pelajaran, dan kesesuaiannya dengan tingkat kematangan psikologis anak didik pada setiap kelas dilakukan dengan perhitungan dan pertimbangan yang cermat dan tepat. Adanya sistem kelas ini membawa konsekuensi dilaksanakannya sistem kenaikan kelas pada tiap tahun. Penentuan kenaikan kelas terutama didasarkan pada penguasaan bahan/materi pelajaran yang telah ditentukan untuk tiap tingkatan kelas.
Pengembangan Kurikulum SD

4 - 15

Siswa naik kelas apabila dianggap telah memiliki tingkat penguasaan tertentu atas bahan/materi pelajaran yang dipelajarinya. Segi kelogisan, kesistematisan, dan ketepatan dalam penjenjangan bahan pelajaran yang harus diajarkan merupakan kelebihan dari sistem kelas. Selain itu, sistem ini juga memberikan kemudahan dalam hal penyusunan, pengembangan, penilaian kurikulum yang digunakan; pembagian tugas mengajar guru sesuai dengan kompetensinya masing-masing; penilaian hasil belajar siswa; serta pengaturan administrasi. Kelemahan pada sistem kelas di antaranya terletak pada timbulnya efek psikologis siswa (juga orang tua) yang tidak naik kelas. Mereka berpeluang menjadi malu, tertekan, dan bahkan frustrasi. Sistem ini pun sering tidak dapat menangkal faktor subjektif yang bisa merugikan siswa. Pada intinya, sistem kelas menuntut penataan materi pelajaran secara sistematis logis, dan terukur. Hal ini terkait dengan cakupan materi dan ketersediaan waktu pelajaran untuk setiap tingkat kelas. Bagitu terjadi perubahan waktu tempuh untuk suatu jenjang pendidikan, maka akan berakibat pada perubahan keluasan materi pelajaran. 2. Sistem Tanpa Kelas Saudara, pelaksanaan kurikulum dalam “sistem tanpa kelas” tidak mengenal adanya tingkat kelas-kelas tertentu. Setiap siswa diberi kebebasan untuk berpindah program setiap waktu tanpa harus menunggu kawan-kawannya. Hal ini terjadi bila seorang siswa telah merasa mampu dan siap diuji tentang penguasaan materi yang harus diselesaikannya dalam setiap program. Misalnya untuk sampai pada suatu keahlian ukir, anak tidak dihadapkan pada batasan satuan waktu tertentu, melainkan dihadapkan pada penguasaan materi. Di sini anak disodori unit-unit program yang harus diselesaikan. Siapa yang telah menguasai materi suatu unit program, maka ia bisa mengambil unit program lainnya tanpa harus menunggu temannya. Demikian seterusnya, sampai pada akhirnya ia menuntaskan keseluruhan program dan menguasai bidang keahlian ukir. Keunggulan sistem ini terletak pada kebebasan yang dimiliki siswa. Siawa boleh memilih tingkat-tingkat program sesuai dengan kemampuan yang dimilikinya. Jadi, sistem ini sangat memperhatikan individu dan perbedaan antarindividu. Oleh karenanya, pelaksanaan sistem ini sangat menuntut pendampingan siswa secara individual dan kesiapan satuan tingkat-tingkat program. Sementara itu, kelemahan sistem ini menyangkut substansi isi/materi pelajaran dan sistem pelaksanaan pendididkan secara makro di Indonesia. Dalam hal
4 - 16
Unit 4

substansi materi, dengan sistem ini sulit ditentukan cakupan dan urutan materi setiap program untuk mencegah keterulangan bahan/materi yang sama. Pada sisi pelaksanaan, guru akan mengalami kesulitan dan kerepotan. Apalagi, bila anak berpindah program dengan cara semaunya, bukan berdasarkan pada aspek kemampuan. Dengan melihat berbagai kemungkinan yang ditimbulkan oleh sistem tanpa kelas, tampaknya sulit untuk dapat menerapkan sistem tanpa kelas dalam sistem pendidikan di Indonesia, yang umumnya menggunakan sistem kelas. 3. Kombinasi antara Sistem Kelas dan Tanpa Kelas Saudara, dengan memperhatikan kelebihan dari sistem kelas dan sistem tanpa kelas, sebetulnya keduanya dapat dikombinasikan. Dengan sistem kombinasi ini, anak yang memilki tingkat kepandaian tertentu (tinggi) diberi kesempatan untuk terus maju, tidak harus terus bersama teman-temannya. Namun, tidak berarti pula ia meninggalkan kelasnya sama sekali. Sistem pendidikan seperti ini dapat disebut sebagai sistem pengajaran modul. Dalam sistem modul, di samping disediakan bahan pelajaran yang sama untuk seluruh kelas, juga disediakan kebebasan kepada siswa yang mampu untuk mengambil bahan/materi pelajaran berikutnya atau program pengayaan. Dengan sistem modul, anak yang memang mampu mempunyai kemungkinan untuk dapat lebih dahulu menamatkan sekolah dibandingkan temantemannya.

Sitem Unit Waktu
Saudara, kalau Anda ingat rentang waktu sekolah di SD, SMP, ataupun SMA, maka jangka waktu belajar Anda tidaklah dalam satuan waktu yang utuh (tak terbagi): enam tahun dari kelas 1 hingga kelas 6 untuk SD/MI; tiga tahun dari kelas 1 hingga kelas 3 SMP/MTs; dan tiga tahun dari kelas 1 hingga kelas 3 SMA/MA atau SMK/ MAK. Setiap kelas membutuhkan waktu satu tahun. Pada setiap tahun itu pula masih dibagi lagi, dalam bentuk caturwulan ataupun semester. Itulah yang dimaksud dengan sistem unit waktu. Hingga saat ini, sistem unit waktu yang dikenal dalam pelaksanaan pendidikan adalah sistem caturwulan dan sistem semester. Dalam sistem caturwulan, waktu satu tahun dibagi menjadi tiga unit waktu masing-masing empat bulanan. Dari sini kemudian dikenal adanya caturwulan I, II, dan III. Pembagian unit waktu seperti itu berimplikasi pada penyusunan kurikulum untuk tiap-tiap tingkat. Pada setiap akhir caturwulan, anak akan mendapatkan nilai hasil belajar (rapor). Dengan demikian, dalam satu tahun anak akan mendapatkan tiga rapor. Sebagai contoh,

Pengembangan Kurikulum SD

4 - 17

kurikulum 1968 dan sebelumnya merupakan kurikulum yang menggunakan sistem caturwulan. Sitem unit waktu yang kedua adalah sistem semester. Dalam sistem semester, waktu satu tahun dibagi menjadi dua unit waktu. Masing-masing semester terdiri atas enam bulan, dengan 16 hingga 20 minggu belajar efektif. Sebagai catatan penting, pembagian tiap tahun menjadi dua semester tidak berarti setiap tahun dibagi menjadi dua unit waktu yang terpisah. Itu semua dimaksudkan demi tercapainya tujuan pendidikan di sekolah yang teralokasikan ke dalam satuan-satuan program. Setiap satuan program harus diselesaikan dalam waktu satu semester (enam bulan). Bahan pelajaran yang disusun dalam kurikulm juga dibedakan dalam semester-semester tersebut. Kurikulum 1975, 1984, hingga yang sekarang merupakan kurikulum dengan sistem unit waktu semester.

Pengalokasian Waktu
Pengalokasian waktu menyangkut jatah waktu untuk masing-masing mata pelajaran dan isi program tiap mata pelajaran tersebut pada tiap tingkat sekolah. Sebagaimana Saudara ketahui, berapa lama (jam) anak ada di sekolah dalam tiap minggu? Keseluruhan jam tersebut bukankah digunakan untuk menempuh sekian jumlah mata pelajaran? Dengan demikian, bukankah harus dilakukan pembagian jatah jam untuk tiap-tiap mata pelajaran? Jawabannya adalah Ya. Kemudian, bagaimanakah membagi jam/waktu yang ada untuk sejumlah mata pelajaran tersebut? Inilah bahasan penting dalam hal pengalokasian waktu. 1. Pengalokasian waktu untuk setiap mata pelajaran Berapa jamkah yang harus diberikan untuk setiap mata pelajaran dalam setiap minggu? Pertanyaan ini penting dijawab karena jumlah jam yang tersedia dalam setiap minggu terbatas. Kalau setiap hari rata-rata waktu sekolah dari pk. 07.00 hingga pk. 13.00, berarti ada 300 menit. Setiap jam pelajaran rata-rata 45 menit, maka dalam satu minggu diperoleh jumlah jam pelajaran: 300/45 x 6 hari = 40 jam. Selanjutnya, jumlah jam/minngu tersebut harus dibagi untuk semua mata pelajaran yang ada secara adil. Adil tidak berarti dibagi rata, melainkan dengan pertimbanganpertimbangan tertentu, yang meliputi bobot dan kedudukan masing-masing mata pelajaran. Pada dasarnya ada beberapa pertimbangan dalam menentukan alokasi waktu untuk setiap mata pelajaran. a. Besar kecilnya peranan suatu mata pelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan, yang dikaitkan dengan lembaga dan spesialisasinya. Mata pelajaran yang besar
4 - 18
Unit 4

peranannya harus diberi jatah waktu yang lebih banyak dari padamata pelajaran yang lain. Namun, ini bukan berarti menganakemaskan suatu mata pelajaran tertentu dan menganaktirikan pelajaran yang lain. Hal itu semata-mata lebih didasarkan pada penempatan suatu mata pelajaran sesuai dengan kedudukannya secara proporsional dan logis. b. Keluasan, kompleksitas, dan taraf kesulitan masing-masing mata pelajaran. Ini pada dasarnya bersifat relatif. Semua menjadi sangat tergantung pada lembaga dan spesialisasinya. Untuk mata pelajaran yang cakupannya luas, ia perlu diberi jam/ waktu yang lebih banyak. Yang menentukan keluasan dan kedalaman suatu mata pelajaran ialah misi dan spesialisasi lembaga/sekolah itulah. c. Peranan mata pelajaran dalam penyiapan lulusan suatu sekolah sesuai dengan misinya. Berdasarkan misi ini, dikenal ada sekolah yang menyiapkan untuk melanjutkan ke tingkat sekolah di atasnya; ada pula yang menyiapkan lulusannya langsung terjun ke dunia kerja. Bagi sekolah yang menyiapkan lulusannya untuk studi ke jenjang di atasnya tentu akan memberi porsi waktu yang lebih terhadap mata pelajaran dengan isi materi yang bersifat keilmuan. Sebaliknya, sekolah yang menyiapkan lulusannya terjun ke dunia kerja tentu akan memberi jam yang lebih banyak pada mata pelajaran yang menekankan pada keterampilan kejuruan. Mata pelajaran yang kurang lebih berperan sama berdasarkan pertimbanganpertimbangan tadi diberi jatah waktu yang relatif sama pula. Pemberian jatah waktu tiap mata pelajaran bisa juga didasarkan pada satuan yang ditetapkan. Misalnya pada kurikulum 1984, jatah waktu ditunjukkan dengan satuan kredit semester (sks) atau biasa disebut “kredit”. Mata pelajaran yang tergolong penting diberi sks yang lebih besar daripada mata pelajaran lain. Dari sisi ini, Anda jadi bisa melihat mata pelajaran mana saja yang tergolong penting dan dominan bagi sekolah tertentu berdasarkan bobot sks mata pelajarannya. 2. Pengalokasian waktu untuk pokok-pokok bahasan tiap mata pelajaran Setiap mata pelajaran memiliki sejumlah pokok bahasan yang berbeda-beda. Penentuan jumlah jam/waktu dalam satu semester untuk setiap pokok bahasan juga mangalami masalah yang sama dengan pengalokasian waktu untuk setiap mata pelajaran. Hal ini terjadi karena jam yang dialokasikan untuk setiap mata pelajaran akan terkait dengan ketersediaan waktu untuk menyampaikan keseluruhan pokok bahasan yang ada dalam mata pelajaran tersebut. Sebagai contoh, ada mata pelajaran dengan alokasi 2 jam/minggu. Dalam satu semester terdapat 18 minggu. Berarti total ada 36 jam tatap muka untuk mata pelajarPengembangan Kurikulum SD

4 - 19

an tersebut dalam satu semester. Jumlah total 36 jam inilah yang harus digunakan untuk menyampaikan (menyelesaikan) materi mata pelajaran itu dengan berbagai pokok bahasan yang ada, termasuk di dalamnya tes formatif dan tes sumatif. Jadi, pembagian waktu untuk setiap pokok bahasan dalam suatu mata pelajaran juga harus mempertimbangkan hal-hal berikut. a. Peranan setiap pokok bahasan dalam pencapaian tujuan pendidikan, baik tujuan instruksional mapun kurikuler yang terumuskan dalam bentuk kompetensi dasar. Pokok bahasan yang memiliki peranan lebih besar harus diberi alokasi jam lebih banyak daripada pokok bahasan yang lain. b. Keluasan, kompleksitas, dan tingkat kesulitan tiap pokok bahasan. Pokok bahasan yang cukup luas, rumit, dan memiliki tingkat kesulitan tinggi harus diberi jatah jam lebih banyak, karena umumnya memerlukan waktu penyajian yang lebih lama. c. Aspek ranah kemampuan yang menjadi penekanan pokok bahasan yang dimaksud. Pokok bahasan itu menekankan kemampuan kognitif ataukan keterampilan? Ranah keterampilan umumnya memerlukan jam yang lebih banyak, karena untuk sampai pada penguasaan keterampilan perlu melewati aspek pengetahuan terlebih dahulu. Pengalokasian waktu tiap pokok bahasan dapat juga telah ditentukan dalam kurikulum. Namun, pembagian waktu tersebut biasanya masih bersifat garis besar dalam satu semester. Misalnya ada pokok bahasan yang mendapatkan alokasi 10 jam/semester. Selanjutnya, bagaimanakah 10 jam tersebut digunakan untuk menyampaikan seluruh materi pokok bahasan tersebut? Kurikulum biasanya tidak mengaturnya. Guru harus membaginya sendiri dengan memperhatikan sub-sub pokok bahasan yang ada di dalamnya.

Latihan
Cermati kurikulum di sekolah Saudara. Identifikasi alokasi jam untuk masing-masing mata pelajaran. Angkat satu mata pelajaran yang memiliki alokasi jam terbanyak dan satu matapelajaran dengan alokasi jam paling sedikit. Analisislah mengapa mata pelajaran tersebut diberi alokasi jam yang berbeda! Untuk menjawab pertanyaan dalam latihan tersebut, silakan Anda cermati jumlah pokok bahasan, tingkat kesulitan, serta urgensi mata pelajaran itu bagi kematangan kepribadian siswa sesuai dengan tingkat usianya.

4 - 20

Unit 4

Rangkuman
• Struktur vertikal berhubungan dengan masalah sistem pelaksanaan kurikulum sekolah, yang meliputi: (1) penggunaan sistem kelas atau tanpa kelas dalam pelaksanaan kurikulum; (2) sistem unit waktu yang digunakan, (3) pembagian waktu untuk masing-masing bisang studi dan pokok bahasan. Sistem kelas menuntut penjenjangan cakupan dan urutan setiap mata pelajaran berdasarkan pertimbangan logis dan psikologis. Dalam sistem ini, kemajuan anak ditandai dengan kenaikan kelas, yang selalu menyesuaikan dengan teman-temannya dalam kelas. Sistem tanpa kelas dilaksanakan dengan penyediaan tingkat-tingkat program tertentu. Setiap anak yang telah mampu diberi kebebasan untuk berpindah program setiap waktu tanpa harus menunggu teman yang lain. Sistem unit waktu menyangkut bagaimana pembagian satuan waktu belajar ditetapkan, catur wulan ataukah semester.Pengalokasian waktu untuk tiap mata pelajaran dan pokok bahasan harus dilakukan secara “adil” didasarkan pada bobot dan kedudukannya dalam rangka mencapai tujuan pendidikan.

Tes Formatif 2
1. Jelaskan, apakah maksud pernyataan “ Dalam sistem kelas penetapan cakupan dan urutan mata pelajaran didasarkan pada pertimbangan logis dan psikologis”! 2. Mengapa persoalan sistem unit waktu dan pengalokasian waktu menjadi persoalan penting dalam pengembangan kurikulum?

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 2, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari subunit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Kurikulum SD

4 - 21

Subunit 3 Strategi Pelaksanaan Kurikulum
Pengantar
Saudara, setelah kurikulum dikembangkan, langkah berikutnya adalah bagaimana kurikulum tersebut dilaksanakan. Pelaksanaan menunjuk pada aspek operasional kurikulum di sekolah. Oleh karena itu, bahasan mengenai strategi pelaksanaan kurikulum ini meliputi cara bagaimana aspek-aspek dalam kurikulum dilaksanakan. Dengan mempelajari Sub Unit 3 ini, Anda diharapkan memiliki kemampuan menganalisis strategi pelaksanaan kurikulum di sekolah. Strategi pelaksanaan kurikulum adalah cara-cara yang harus ditempuh untuk melaksanakan suatu kurikulum sekolah, yang meliputi: pelaksanaan pengajaran/ pembelajaran, penilaian, bimbingan dan penyuluhan, dan pengaturan kegiatan sekolah secara keseluruhan. Strategi pelaksanaan kurikulum merupakan bagian yang termasuk dalam bidang garap pengembang kurikulum. Dengan strategi pelaksanaan kurikulum ini, maka para pelaksana (kepala sekolah dan guru) mempunyai pedoman kerja yang pasti, sesuai dengan ketentuan kurikulum yang dijalankan, sehingga kemungkinan pencapaian tujuan pendidikan menjadi semakin besar.

Pelaksanaan Pengajaran
Saudara tentu masih ingat, bahwa kurikulum adalah suatu program pendidikan yang direncanakan dan dilaksanakan untuk mencapai sejumlah tujuan pendidikan. Dalam interaksi pendidikan, pelaksanaan pengajaran merupakan hal yang sangat penting. Dari pelaksanaan pengajaran inilah hasil suatu proses pembelajaran (belajar dan mengajar) dinilai berhasil atau tidak. Di antara hal yang termasuk dalam pelaksanaan pembelajaran adalah pemilihan metode dan alat/media pendidikan yang digunakan. Pemilihan metode erat kaitannya dengan tujuan, bahan/materi, keadaan siswa, dan guru. Ini semua biasanya tidak dapat dipisahkan dan senantiasa harus memperhitungkan sarana-prasarana serta kondisi sekolah. Sebagai contoh, dalam pelajaran Bahasa Indonesia terdapat materi berpidato. Karena berpidato merupakan sebuah keterampilan berbahasa yang bersifat produktif, maka metode yang tepat adalah demonstrasi (praktik pidato). Bukan sekedar mempel-ajari teori pidato. Pengetahuan tentang konsep, prosedur, dan strategi pidato
4 - 22
Unit 4

memang diperlukan, tetapi tidak cukup berhenti di situ. Melainkan harus berlanjut sampai pada praktik berpidato. Selanjutnya agar pembelajaran lebih menggairahkan, maka diperlukan media audio-visual. Dengan cara ini, siswa dapat menginspirasi model bagaimana orang dapat berpidato dengan baik. Namun, pemilihan media audio-visual (rekaman) ini cocok bagi sekolah yang memiliki fasilitas itu. Bagi sekolah yang tidak mempunyai fasilitas audio-visual, maka guru harus mencari media lain atau strategi lain yang sesuai. Misalnya, dengan menugasi anak untuk mencermati kegiatan pidato pada siaran televisi atau radio di rumah. Strategi pelaksanaan pengajaran umumnya dalam bentuk tatap muka di kelas, yang dilakukan guru berdasarkan perencanaan pembelajaran yang disusun sebelumnya. Dalam berbagai perkembangan kurikulum di Indonesia rencana pembelajaran ini dikenal dengan istilah-istilah Model Satuan Pelajaran (MSP atau SP), Satuan Pelajaran (Satpel), atau dalam KTSP dikenal dengan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP). Dalam rencana pembelajaran itu dicantumkan komponenkomponen tujuan/kompetensi, kegiatan pembelajaran, bahan pelajaran, metode/ alat/media, dan evaluasinya. Rencana pembelajaran ini disusun untuk kepentingan guru dalam mengajar. Strategi pelaksanaan pengajaran lainnya adalah sistem modul. Modul disusun dalam bentuk satuan-satuan pelajaran. Modul ini disusun untuk murid. Dengan modul diharapkan murid dapat belajar sendiri berdasarkan petunjuk-petunjuk yang dicantumkan. Karena harus memberikan kemungkinan murid belajar sendiri, maka modul disusun dengan uraian dan jabaran yang lengkap. Strategi pelaksanaan pengajaran lain adalah Paket Belajar. Untuk pelajar disiapkan paket-paket pelajaran yang berisi satuan-satuan pelajaran lengkap dengan alat evaluasi dan umpan baliknya. Strategi ini juga memberikan peluang siswa belajar sendiri. Paket Belajar juga dikembangkan di perguruan tinggi dalam program belajar jarak jauh (PBJJ atau PJJ).

Pendekatan Keterampilan Proses
Saudara, pendekatan keterampilan proses sudah kita kenal semenjak Kurikulum 1984. Hingga saat ini pendekatan tersebut masih sesuai untuk diterapkan dalam pengembangan dan pelaksanaan kurikulum. Pendekatan keterampilan proses menekankan terlaksananya komunikasi dua arah dalam proses pembelajaran. Komunikasi dua arah mengindikasikan adanya peran serta aktif pada diri guru dan murid. Dalam proses pembelajaran murid terlibat secara fisik dan mental, sehingga. apa yang diperoleh siswa dapat lebih mendalam.

Pengembangan Kurikulum SD

4 - 23

Melalui keterampilan proses, siswa didorong untuk mendapatkan informasi (ilmu), mengelola, mempergunakan, dan mengomunikasikannya. Dalam hal ini, siswa tidak hanya mempelajari isi pelajaran, tetapi juga belajar bagaimana belajar (learning how to learn). Keterampilan “mendapatkan” pengetahuan itulah yang sangat ditekan-kan pada pendekatan keterampilan proses. Penerapan pendekatan itu diawali dengan kegiatan pemanasan, yakni mengarahkan siswa pada pokok persoalan yang akan dipelajari. Misalnya dengan mengulas pelajaran minggu lalu yang terkait, meminta pendapat siswa, dsb. Kegiatan ini mengondisikan siswa untuk siap dalam belajar, baik secara fisik, mental, maupun emosional. Kegiatan dilanjutkan dengan serangkaian aktivitas mengamati, menginterpretasikan, meramalkan, menemukan konsep, merencanakan kegiatan lanjutan, melakukan penelitian, dan mengomunikasikan hasil temuan. Tampaknya, langkah-langkah pendekatan keterampilan proses sangat menekankan pada aktivitas akademik belaka. Nilai akademik memang kental sekali, tetapi di tengah pelaksanaan proses belajar sebetulnya terbangun juga sikap-sikap sosial melalui kerja sama antarsiswa dalam kelompok dengan sikap sportif saling mendukung. Misalnya, untuk menemukan suatu konsep anak harus melakukan serangkaian prosedur. Dalam prosedur ini bisa jadi ada aktivitas yang berat bila dilakukan anak seorang diri. Untuk mengatasinya, seorang siswa dapat bekerja sama dengan siswa lainnya. Namun, kerja sama itu tetap harus dibangun berdasarkan tanggung jawab individu. Bukan sekedar ikut secara kelompok, tetapi siswa tertentu boleh untuk tidak melakukan apa-apa. Hal penting lainnya dalam keterampilan proses adalah mengkomunikasikan hasil temuan. Melalui kegiatan ini siswa dilatih untuk mampu menginformasikan temuannya secara lisan atau tulis. Bentuk lisan misalnya dengan cara presentasi dalam diskusi. Adapun tulis misalnya dengan membuat laporan tertulis, membuat poster (apalagi bisa dipamerkan), dsb.

Kegiatan Kokurikuler dan Ekstrakurikuler
Dalam pelaksanaan pendidikan di sekolah dikenal adanya tiga kegiatan pokok, yaitu kegiatan intrakurikuler, kokurikuler, dan ekstrakurikuler. Ketiganya merupakan satu kesatuan utuh yang tak terpisahkan dalam upaya mencapai tujuan pendidikan secara keseluruhan pada suatu sekolah. Kegiatan intrakurikuler merupakan kegiatan utama persekolahan yang dilakukan dengan menggunakan jatah waktu yang telah ditentukan dalam struktur program. Kagiatan ini dilakukan guru dan siswa dalam jam-jam pelajaran tiap hari.

4 - 24

Unit 4

Kegiatan intrakurikuler ini dilakukan untuk mencapai tujuan minimal setiap mata pelajaran, baik yang tergolong program inti ataupun program khusus.

1. Kegiatan Kokurikuler
Saudara, kegiatan kokurikuler merupakan kegiatan yang dimaksudkan untuk lebih menmperdalam dan menghayati materi pelajaran yang telah dipelajari dalam kegiatan intrakurikuler di dalam kelas. Kegiatan ini dapat dilakukan secara individual atau kelompok. Dalam hal ini, hal yang perlu diperhatikan ialah menghindari terjadinya pengulangan dan ketumpang-tindihan antara mata pelajaran yang satu dengan mata pelajaran yang lain. Selain itu, juga perlu dijaga agar para siswa tidak ”overdosis” karena semua guru memberi tugas dalam waktu yang bersamaan, sehingga siswa menanggung beban yang sangat berat. Oleh karena itu, koordinasi dan kerja sama antarguru merupakan hal yang perlu dilakukan, misalnya, melalui analisis pokok bahasan sejak awal dan merancang kegiatan kokurikulernya. Dari pokok-pokok landasan pelaksanaan kegiatan kokurikuler, hal-hal yang harus diperhatikan guru dalam merancang dan melaksanakan kegiatan kokurikuler ialah sebagai berikut. a. Kegiatan kokurikuler merupakan kegiatan yang berkaitan langsung dengan kegiatan intrakurikuler. Tujuannya, untuk memberikan kesempatan kepada siswa mendalami dan menghayati materi pelajaran. b. Tidak menimbulkan beban berlebihan bagi siswa. c. Tidak menimbulkan tambahan beban biaya yang memberatkan siswa atau orang tua. d. Penanganan kegiatan kokurikuler dilakukan dengan sistem administrasi yang teratur, pemantauan, dan penilaian.

2. Kegiatan Ekstrakurikuler
Kegiatan ekstrakurikuler dimaksudkan sebagai kegiatan yang diarahkan untuk memperluas pengetahuan siswa, mengembangkan nilai-nilai atau sikap, dan menerap-kan secara lebih lanjut pengetahuan yang telah dipelajari siswa dalam mata pelajaran program inti dan pilihan. Walapun sama-sama dilaksanakan di luar jam pelajaran di kelas, bila dibandingkan kokurikuler, kegiatan ekstrakurikuler ini lebih menekankan pada kegiatan kelompok. Kegiatan ekstrakurikuler dilakukan dengan memperhatikan minat dan bakat siswa, serta kondisi lingkungan dan sosial budaya.Pelaksanaannya ditangani oleh guru atau petugas lain yang ditunjuk. Kegiatan keolah-ragaan seperti bola basket, bola voli, dan pencak silat, dipilih sesuai dengan minat dan bakat siswa. Begitu pula dalam bidang penalaran
Pengembangan Kurikulum SD

4 - 25

seperti jurnalistik dan kelompok ilmiah remaja. Juga, dalam bidang seni seperti drama, lukis, dan tari. Keseluruhan bidang ini merupakan wahana untuk memperluas wawasan, serta membangun nilai dan sikap positif siswa.

Bimbingan Karier
Bimbingan karier merupakan kegiatan bimbingan untuk membantu para siswa memahami dirinya sendiri, lingkungan, dan masa depannya. Pelaksanaan bimbingan (dan penyuluhan) dapat dilakukan secara individual maupun kelompok, dengan menekankan pada perkembangan dan kecenderungan individu. Bimbingan dan penyuluhan ini terutama dimaksudkan untuk membantu siswa dalam menetapkan pilihan program (bidang keilmuan) yang terkait dengan masa depannya, seperti dalam pemilihan program (IPA, IPS, atau Bahasa) dan pemilihan jurusan/perguruan tinggi bila siswa akan melanjutkan sekolah.. Penilaian Penilaian dimaksudkan untuk mengukur sejauh mana tujuan pendidikan telah dicapai setelah berakhirnya kegiatan pembelajaran. Sasaran penilaian ini meliputi keseluruhan proses maupun hasil yang dicapai dalam kegiatan intrakurikuler, kokurikuler, dan ekstrakurikuler. Penilaian ini harus bersifat objektif, menyeluruh, dan berkesinambungan. Objektivitas dimaksudkan agar penilaian mampu menggambarkan keadaan yang sesungguhnya. Sifat menyeluruh berkenaan dengan penilaian terhadap semua aspek kemampuan (kognitif, afektif, psikomotot). Berkesinambungan artinya penilaian dilakukan terus menerus, terencana, dan bertahap, serta berlangsung selama proses pembelajaran hingga kegiatan berakhir pada penghujung semester. Dikaitkan dengan satuan materi dan waktu pelaksanaan, dalam penilaian dikenal adanya penilaian formatif, subsumatif, dan sumatif. Penilaian formatif dilakukan untuk mengevaluasi penguasaan hasil belajar siswa yang berkaitan dengan unit bahan tertentu. Hasil penilaian ini dapat dimanfaatkan sebagai umpan balik oleh guru dan siswa untuk melihat ketercapaian tujuan belajar berkenaan dengan unit tertentu. Penilaian subsumatif merupakan penilaian yang dilakukan pada unit bahan yang lebih luas, misalnya pada tengah semester. Adapun penilaian sumatif merupakan penilaian yang mencakup seluruh unit bahan dan dilaksanakan pada akhir semester.

4 - 26

Unit 4

Administrasi dan Supervisi Pendidikan
Pelaksanaan kurikulum di sekolah melibatkan banyak aspek, baik yang bersifat manusia maupun material. Kesemuanya itu harus terkelola secara baik dengan pendayagunaan secara efektif dan efisien guna menunjang pencapaian tujuan pendidikan. Administrasi pendidikan di sekolah berhubungan dengan: pengaturan proses pembelajaran, peralatan pembelajaran, pemanfaatan dan pemeliharaan gedung, perlengkapan, keuangan, dsb. Agar dapat mendukung secara optimal pencapaian tujuan pendidikan, maka semua itu harus dilakukan secara sistematis, terinci, dan terencana. Supervisi pendidikan merupakan bantuan yang diberikan kepada seluruh staf sekolah untuk mengembangkan situasi pembelajaran yang lebih baik. Bantuan yang diberikan dapat mencakup persoalan teknis administratif maupun teknis edukatif. Supervisi ini harus dilaksanakan secara terencana, sistematis, demokratis, kooperatif, konstruktif, dan kreatif.

Latihan
Cermati strategi pelaksanaan kurikulum di sekolah Anda. Analisis bagian-bagian manakah yang sudah dan yang belum terlaksana sesuai dengan paradigma pembelajaran dewasa ini. Jelaskan pula alasan Anda!

Pengembangan Kurikulum SD

4 - 27

Rangkuman
• Strategi pelaksanaan kurikulum merupakan cara-cara yang ditempuh untuk melaksanakan kurikulum di sekolah. Strategi pelaksanaan kurikulum ini meliputi pelaksanaan pembelajaran, bimbingan dan penyuluhan, sistem penilaian, dan pengaturan kegiatan sekolah secara keseluruhan. Pendekatan keterampilan proses menekankan pada keterlibatan guru dan siswa secara aktif (bersama-sama) dalam kegiatan pembelajaran. Pendekatan ini sangat menekankan pada kemampuan siswa untuk belajar bagaimana cara belajar (learning how to learn). Ada tiga kegiatan yang saling terkait dalam ucaha pencapaian tujuan pendidikan, yaitu intrakurikuler, kokurikuler, dan ekstrakurikuler. Penilaian pendidikan harus dilakukan dengan asas objektif, menyeluruh, dan berkesinambungan. Administrasi pendidikan yang dilaksanakan oleh sekolah mencakup: pengatur-an proses pembelajaran, peralatan pembelajaran, pemanfaatan dan pemeliha-raan gedung, perlengkapan, keuangan, dsb. Supervisi pendidikan merupakan bantuan yang diberikan kepada seluruh staf sekolah untuk mengembangkan situasi pembelajaran yang lebih baik.

• • •

Tes Formatif 3
1. Jelaskan bagaimana kedudukan strategi pelaksanaan kurikulum dalam kerangka pengembangan kurikulum di sekolah! 2. Jelaskan, mengapa pendekatan keterampilan proses dipandang memberikan kemungkinan yang lebih besar bagi usaha pendewasaan siswa bila dibandingkan dengan cara-cara pembelajaran yang tradisional.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 3, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari unit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

4 - 28

Unit 4

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. Organisasi kurikulum merupakan struktur program kurikulum berupa kerangka umum program-program pengajaran yang akan disampaikan kepada murid. Organisasi kurikulum ini merupakan persoalan mendasar dan penting karena berkaitan dengan tujuan program pendidikan, bahan ajar, tata urutan dan cakupan materi, serta cara penyajian kepada murid. Substansinya mengarah pada bagaimana bahan (matapelajaran) diorganisasikan, serta bagaimana guru dan murid mengambil peran dalam rangkaian peristiwa pendidikan. 2. Struktur horizontal dan pengorganisasian kurikulum mencakup berbagai bentuk berikut. a. Separate-subject curriculum, yaitu pengembangan kurikulum yang dilakukan dalam bentuk penyajian bahan pelajaran berupa bidang studi atau mata pelajaran. Masing-masing mata pelajaran merupakan unit yang terpisahpisah. Kelebihannya: (1) sajian isi tiap mata pelajaran biasanya berupa pengetahuan yang telah tersusun secara logis dan sistematis; (2) tidak rumit, mudah diubah; (3) memudahkan guru sebagai pelaksana kurikulum; dan (4) banyak diguna-kan oleh perguruan tinggi. Kelemahannya: (1) mata pelajaran terpisah-pisah; (2) kurang memperhatikan masalah yang dihadapi siswa dalam kehidupan sehari-hari; (3) cenderung statis dan ketinggalan zaman; (4) tujuan kurikulum bentuk ini sangat terbatas. b. Correlated subject curriculum, yaitu pengembangan kurikulum yang dilakukan dengan memperhatikan keterkaitan antarmata pelajaran yang satu dengan yang lain. Dengan kurikulum ini, anak didik berpeluang untuk memperoleh pengalaman belajar dari suatu mata pelajaran yang saling terhubung dengan mata pelajaran lain. Bagi anak didik, karakteristik kurikulum seperti ini diharapkan dapat memberikan pengetahuan dan pengalaman yang lebih padu. Kelebihannya: (1) korelasi antarberbagai mata pelajaran dapat menopang keutuhan pengetahuan dan pengalaman murid; (2) korelasi antarberbagai mata pelajaran memungkinkan penerapan hasil belajar yang lebih fungsional; dan (3) meningkatnya minat belajar murid.

Pengembangan Kurikulum SD

4 - 29

Kelemahannya: (1) masih bersifat subject centered; (2) Kurang memberikan pengetahuan yang sistematis dan mendalam; (4) menuntut pendekatan interdisipliner yang sulit dikuasai oleh guru. c. Integrated curriculum, yaitu pengembangan kurikulum yang dilakukan dengan menghilangkan batas-batas antarmata pelajaran. Semua mata pelajaran dilebur menjadi satu keseluruhan dalam bentuk unit. Kelebihannya: (1) segala hal yang dipelajari dalam kurikulum unit bertalian erat satu dengan yang lain, sehingga lebih fungsional bagi kehidupan siswa; (2) anak terlibat secara aktif, berbuat, dan bertanggung jawab; (3) memungkinkan hubungan yang lebih erat antara sekolah dan masyarakat, karena masyarakat dapat menjadi laboratorium. Kelemahannya: (1) tidak mempunyai organisasi yang logis dan sistematis karena bahan pelajaran tidak dapat ditentukan terlebih dahulu secara sepihak oleh guru atau lembaga, melainkan harus dirancang secara bersama-sama dengan murid; (2) umumnya pendidikan guru tidak menyiapkan mereka untuk dapat menjalankan kurikulum dalam bentuk unit; (3) pelaksanaannya sangat repot, karena memerlukan dukungan peralatan serta sarana dan prasarana yang memadai (yang berbeda dengan skolah-sekolah biasa); (4) tidak memungkin-kan adanya ujian umum dan sulit mengukur kemampuan anak karena standar kemampuan yang dipersyaratkan cukup abstrak dan tidak ajeg.

Tes Formatif 2
1. Dalam kurikulum yang menerapkan sistem kelas, bahan yang akan disampaikan kepada anak didik telah ditentukan. Penentuan ini meliputi tingkat keluasan dan kedalaman serta tata urutan sajiannya pada tiap-tiap kelas. Cakupan bahan/materi pelajaran telah ditentukan dengan perhitungan sedemikian rupa sehingga diperkirakan dapat diselesaikan pada suatu kelas dengan jangka waktu tertentu.. Juga, urutan bahan disusun secermat mungkin berdasarkan pertimbangan logis dan psikologis. Dengan demikian bahan atau materi pelajaran yang disediakan berbeda untuk tiap-tiap tingkat. Cakupan dan urutan ditetapkan dengan pertimbangan logis dan psikologis. Pertim-bangan logis menjadikan cakupan dan urutan bahan ajar lebih sistematis dan runtut. Apa yang disajikan di kelas bawah menjadi dasar bagi bahan di kelas atasnya, dan begitulah selanjutnya. Pertimbangan psikologis menjadikan
4 - 30
Unit 4

penyusunan bahan tertata dari bahan yang mudah menuju bahan yang sulit, dari yang sederhana menuju yang kompleks. Keseluruhan itu dilaksanakan dengan memperhatikan pula tingkat psikologis anak. 2. Sistem unit waktu dan pengalokasian waktu menyangkut masa tempuh siswa untuk mempelajari/menguasai suatu bahan pelajaran tertentu. Unit waktu dan alokasi waktu harus benar-benar diperhitungkan secara proporsional untuk setiap satuan bahan pelajaran, baik dalam unit semester maupun pertemuan per pertemuan. Bagaimanapun, satuan unit waktu tiap jenjang sekolah telah ditentukan dalam sistem pendidikan yang berlaku. Dalam rentang waktu inilah keseluruhan proses pembelajaran dilaksanakan agar siswa dapat menguasai bahan pelajaran yang sudah ditentukan. Untuk itu, diperlukan analisis dan perhitungan yang cermat atas bahan pelajaran dan kemungkinan-kemungkinan yang menyangkut alokasi waktu penyampaiannya (PBM).

Tes Formatif 3
1. Dalam kerangka pengembangan kurikulum di sekolah, strategi pelaksanaan kurikulum merupakan hal yang tidak dapat dipisahkan. Strategi pelaksanaan kurikulum ini meliputi cara bagaimana aspek-aspek dalam kurikulum dilaksanakan. Dengan demikian strategi pelaksanaan kurikulum lebih bersifat operasional. 2. Pendekatan keterampilan proses dipandang dapat memberikan kemungkinan yang lebih besar bagi usaha pendewasaan siswa dibandingkan dengan cara-cara pembelajaran tradisional karena dalam keterampilan proses mengedepankan keterlibatan secara aktif guru dan siswa. Pendekatan ini menjadikan siswa untuk dapat terlibat secara intensif dalam proses pembelajaran. Keuntungannya adalah anak melakukan kerja sama dengan teman, membangun rasa percaya diri, rasa saling menghormati, menghargai. Dengan keterlibatan siswa ini pembelajaran pun menjadi lebih bermakna.

Pengembangan Kurikulum SD

4 - 31

Daftar Pustaka
Mulyasa, E. 2006. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Bandung: Remaja Rosdakarya. Nasution. 1982. Asas-asas Kurikulum. Bandung: Jemmars Nurgiyantoro, Burhan. 1988. Dasar-dasar Pengembangan Kurikulum Sekolah; Sebuah Pengantar Teoretis dan Pelaksanaan. Yogyakarta: BPFE. Sukmadinata, Nana Saodih. 2004. Pengembangan Kurikulum: Teori dan Praktek. Bandung: Remaja Rosdakarya.

4 - 32

Unit 4

Glosarium
child centered: sifat kurikulum yang penyusunannya diorientasikan pada minat-bakat dan kebutuhan sehari-hari siswa. konvensional: sifat umum; biasa. Kurikulum sistem konvensional berkaitan dengan sistem kurikulum yang digunakan sekolah pada umumnya. Tidak ada perbedaan dengan yang lain, dan tidak ada pula nilai kebaharuan. LPTK: Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan. Mis.:IKIP, FKIP. organisasi kurikulum: struktur program kurikulum berupa kerangka umum programprogram pengajaran yang akan disampaikan kepada murid; pola atau bentuk bahan pelajaran disusun dan disampaikan kepada murid-murid. sequence: urutan bahan pelajaran yang disajikan dan dipelajari siswa. scope: cakupan atau keluasan dan kedalaman bahan pelajaran yang dipelajari siswa. subject centered: sifat kurikulum yang penyusunannya berorientasi pada bahan pelajaran. struktur horizontal: bentuk penyusunan bahan pelajaran yang akan disampaikan kepada siswa, seperti: separate-subject-curriculum, correlated-curriculum, integrated-curriculum. struktur vertikal: sistem pelaksanaan kurikulum sekola, seperti sistem kelas atau tanpa kelas, sistem unit waktu yang digunakan, pembagian waktu untuk masing-masing bidang studi dan pokok bahasan.

Pengembangan Kurikulum SD

4 - 33

Unit

5

PENGEMBANG DAN STRATEGI PENGEMBANGAN KURIKULUM SEKOLAH
Hari Sunaryo Lise Chamisijatin Pendahuluan
audara, kebijakan otonomi daerah merembet juga ke persoalan pendidikan. Semenjak digulirkannya isu manajemen berbasis sekolah dan menjadi puncaknya pada otonomi pendidikan, persoalan yang berkait dengan dunia persekolahan menjadi kian dinamis. Berkembangnya iklim demokrasi mendorong diberlakukannya Undang-undang Nomor 32 Tahun 2003 tentang otonomi daerah. Otonomi daerah diikuti dengan diberlakukannya otonomi pendidikan, yang memberikan keleluasaan kepada daerah untuk menentukan kebijakan-kebijakan operasional penyelenggaraan pendidikan sesuai dengan kebutuhan dan kondisinya masing-masing. Dengan demikian, perubahan kebijakan pengelolaan pendidikan dari sentralistik menjadi desentralistik, dunia pendidikan pun menjadi “hiruk-pikuk”, semarak, dan sekaligus semakin kompleks. Apabila pada awalnya dunia persekolahan terkesan sebatas dunianya pemerintah, kepala sekolah, dan guru, sekarang menjadi dunia yang demikian terbuka dan menjadikan banyak pihak dapat terlibat. Dalam kondisi seperti itu, persoalan kurikulum tidak semata urusan sekolah (kepala sekolah dan guru), melainkan pula menjadi urusan banyak pihak lainnya seperti orang tua murid dan masyarakat. Artinya, pengembangan sebuah kurikulum sekolah melibatkan pelbagai pihak dengan perannya masing-masing. Kurikulum yang dikembangkan oleh sekolah dan pihak-pihak yang terkait disebut dengan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Kurikulum itu selanjutnya menjadi pedoman pelaksanaan pendidikan pada masing-masing sekolah yang mengembangkannya. Pemberlakuan KTSP diharapkan menjadikan sekolah lebih berinsiatif dan bertanggung jawab dalam merancang dan melaksanakan kurikulum sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan yang terjadi. Karena KTSP
Pengembangan Kurikulum SD

S

5-1

dikembang-kan oleh sekolah dengan guru sebagai salah satu elemen pengembangnya, maka Anda perlu memiliki wawasan dan keterampilan yang cukup dalam mengembangkan kurikulum bagi sekolah tempat Anda bertugas. Untuk itulah, pada unit ini Anda akan mempelajari apa peran pengembang kurikulum sekolah dan bagaimana strategi pengembangan kurikulum sekolah. Dengan kata lain, usai mempelajari kedua subunit dalam unit 5 ini Anda dihapkan dapat: 1. mengidentifikasi pihak-pihak yang terlibat dalam pengembangan kurikulum sekolah; 2. menganalisis peran pengembang kurikulum sekolah; 3. menjelaskan prinsip-prinsip pengembangan kurikulum; serta 4. menjabarkan strategi pengembangan kurikulum. Agar pelbagai kemampuan itu dapat Anda kuasai dengan baik, pelajarilah uraian yang terdapat dalam unit ini dengan cermat, serta bahan ajar pendukung lainnya yaitu video dan web. Kerjakan tugas atau latihan, serta tes formatif yang tersedia, sebagai sarana untuk menilai sendiri dan sekaligus memantapkan perolehan hasil belajar Anda. Setelah Anda mengerjakan latihan, silakan bandingkan jawaban Anda dengan rambu-rambu latihan yang terdapat di bawahnya. Sementara itu, kunci tes formatif setiap subunit tersedia pada akhir unit. Semoga Anda berhasil menyelesaikan unit ini dengan menggembirakan.

5-2

Unit 5

Subunit 1 Peran Pengembang Kurikulum Sekolah
Pengantar
audara, otonomi pendidikan memberikan peluang kepada pihak-pihak yang terkait dengan dunia persekolahan untuk dapat berinteraksi dan berkontribusi secara lebih intensif. Interaksi intensif ini menjadi sangat wajar karena keberadaan sekolah memang tidak dapat dilepaskan dari dunia luar (masyarakat). Masyarakat adalah pengguna jasa pendidikan. Mereka memiliki dan menaruh harapan pada sekolah untuk dapat memberikan bekal pendidikan terbaik bagi anak-anaknya. Karenanya, sangatlah wajar apabila mereka disertakan dan turut terlibat dalam penyelenggaraan pendidikan. Namun demikian, keterlibatan masyarakat tentu harus diatur sehingga keterlibatan mereka dapat memberikan dampak positif bagi perbaikan dan peningkatan mutu sekolah.Bukan sebaliknya. Berangkat dari konsepsi demikian, maka keberadaan dan keterlibatan semua pihak dalam penyelenggaraan pendidikan, termasuk kepala sekolah, guru, dan masyarakat, harus mengikuti ketentuan yang berlaku. Saudara, siapakah yang mesti turut serta pengembangan kurikulum sekolah? Setelah Jerome Bruner, yang mengutamakan struktur disiplin ilmu, para ahli disiplin ilmu dari universitas banyak dilibatkan dalam pengembangan kurikulum. Para ahli tersebut umumnya lebih memandang kurikulum sebagai wahana penyampai ilmu pengetahuan. Mereka beranjak dari asumsi bahwa mengembangkan kurikulum ialah menyusun suatu dokumen yang menjadi pegangan tentang apa yang harus dipelajari siswa. Kurikulum sesungguhnya ialah apa yang terjadi di kelas dalam interaksi siswa dengan guru dan siswa lainnya dan dengan lingkungan. Di dalam kelas, kurikulum adalah benda hidup yang dinamis. Bukan sekedar kumpulan dokumen cetak belaka.Guru harus menerjemahkan kurikulum itu dalam bentuk interaksi hidup antara guru dan siswa. Untuk melaksanakan kurikulum itu dan juga dalam usaha untuk mengubahnya agar sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan anak dalam masyarakat tertentu diperlukan peserta lain. Mereka adalah pelbagai unsur yang setiap hari terlibat dalam kurikulum yakni guru, murid, kepala sekolah dan pengawas sekolah dari Dinas Pendidikan.
Pengembangan Kurikulum SD

S

5-3

Berbicara tentang pengembangan kurikulum, sebenarnya ada dua kegiatan yang berbeda. Sebelum uraian dilanjutkan, cobalah Anda kerjakan latihan berikut ini!

Latihan 1
1. Apakah perbedaan antara pengembangan dan pembinaan kurikulum? 2. Bagaimanakah kedudukan pengembang kurikulum dalam kegiatan pengembangan atau pembinaan kurikulum?

Untuk memberikan gambaran tentang kegiatan pembinaan kurikulum, perhatikan skema berikut ini. Kurikulum

pengembangan

dan

Ada 2 kegiatan Pengembangan Desain
Menun juk pada kegiatan

Pembinaan

Menghasilkan kurikulum

Pelaksanaan dan pemonetoran pelaksanaannya Sifat

Konseptual

Material

Azas Pengembangan Kurikulum

Fungsi

1. 2. 3. 4.

Identifikasi tujuan Seleksi alat untuk mencapai tujuan Pengorganisasian alat Penilaian keluaran

Mempertahankan dan menyempurnakan yang sudah ada supaya hasilnya maksimal

Dari skema di atas dapatlah kita katakan bahwa pengembangan kurikulum berkaitan dengan kegiatan untuk menghasilkan kurikulum, sedangkan pembinaan kurikulum berhubungan dengan kegiatan pelaksanaan kurikulum dan pemotretan
5-4
Unit 5

pelaksanaannya. Hal ini ditujukan untuk mempertahankan dan menyempurnakan kurikulum yang sudah ada, supaya hasilnya maksimal. Berkaitan dengan tim pengembang kurikulum, mereka berkedudukan dalam kegiatan pengembangan. Ketika pengembangan kurikulum masih bersifat sentralistik, maka tim pengembang berada pada tingkat nasional. Namun, ketika pengembangan kurikulum bersifat desentralistik, tim pengembang kurikulum dapat berada pada tingkat nasional, propinsi, kota/kabupaten, dan sekolah. Penetapan siapa saja tim pengembang kurikulum tak dapat dilepaskan dari model pengembangan kurikulum yang dianut, seperti yang sudah Anda pelajari pada Unit 3 sebelumnya. Untuk mengingatkan akan hal itu, kerjakan latihan berikut ini

Latihan 2
Perhatikan dua langkah model pengembangan kurikulum berikut ini! Selanjutnya, menurut Anda langkah pengembangan mana yang sesuai diterapkan untuk mengembangkan KTSP? Kalau keduanya tidak ada yang cocok, lalu model pengembangan kurikulum seperti apa yang sebaiknya digunakan? 1. Langkah-langkah Model Administrasi
Pihak Pengambil Keputusan (Administrator) Menteri, Direktorat Jendral, Kantor Dinas Membentuk Tugas Panitia Pengarah Mengembangkan kurikulum Panitia Kelompok Kerja Anggota

Tugas Memberi arahan tentang kebijakan pemerintah

Spesialis Pengembang Kur

Spesialis Pendidikan

Spesialis Bidang Studi

Guru Senior

Melalui Diskusi kelompok kecil, diskusi kelompok besar, lokakarya, studi pustaka, studi lapangan.
Pengembangan Kurikulum SD

Kesimpulan

Sidang pleno

5-5

2. Langkah-langkah Model Grass Roots. Gagasan Guru/Sekolah Ada Masalah Membimbing Tugas Mendorong Lokakarya Diikuti Kesimpulan Mencari Nara Sumber/Atasan 1. 2. 3. 4. 5. Guru Kepala Sekolah Orang Tua Siswa Anggota masyarakat Nara Sumber
Bid Studi Tertentu

Keseluruhan

Model pengembangan kurikulum yang pertama, yaitu model administrasi, cenderung dilakukan pada pengembangan kurikulum yang sentralistik, sehingga tidak cocok digunakan dalam pengembangan kurikulum tingkat satuan pendidikan. Sementara, model kedua, yaitu model grass roots, cenderung lebih cocok digunakan dalam pengembangan kurikulum tingkat satuan pendidikan. Dan selanjutnya Anda juga masih dapat memilih atau memadukan model-model pengembangan kurikulum yang lain. Kebijakan mengenai pengembangan KTSP merupakan suatu bentuk perwujudan pelaksanaan otonomi pendidikan. Sekolah diberi kesempatan yang lebih leluasa untuk mengembangkan program pendidikan yang akan dilaksanakan dengan melibatkan berbagai komponen antara lain kepala sekolah, guru dan karyawan, komite sekolah, dewan pendidikan, tokoh masyarakat, pakar kurikulum setempat, dan pejabat daerah setempat. Hal ini dimaksudkan untuk mendapatkan masukan dari berbagai komponen masyarakat sehingga pengembangan kurikulum dapat mengakomodasi kebutuhan masyarakat setempat. Pendelegasian wewenang pengembangan kurikulum kepada sekolah dimaksudkan untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi penyelenggaraan pendidikan. Melalui otonomi, pihak sekolah dipacu untuk dapat memberdayakan semua sumber daya yang ada secara optimal, baik sumber daya alam, sumber daya manusia, sumber dana, dan sumber belajar. Dengan demikian, sekolah diharapkan dapat memiliki
5-6
Unit 5

kemandirian dalam mengelola pendidikan untuk dapat mencapai tujuan pendidikannya sescara efisien. Dalam konteks ini, pemeran utama dalam pengembangan KTSP adalah kepala sekolah, guru, dan komite sekolah. Pihak lain yang dapat dilibatkan dalam pengembangan kurikulum itu diantaranya adalah pemerintah, perguruan tinggi, ahli kurikulum dan berbagai lapisan masyarakat umumnya, seperti golongan agama, industri, politik, dan juga siswa Dengan kata lain, pengembang kurikulum sekolah dapat dibagi ke dalam dua kelompok, yaitu kelompok intern (dari dalam) sekolah dan kelompok ekster (dari luar) sekolah. Kontribusi dari pihak luar biasanya bersifat umum. Sekolahlah yang harus menerjemahkannya dalam kegiatan yang lebih spesifik dan operasional. Lalu, apakah peran kepala sekolah, guru, komite sekolah, dan siswa?

Peran Kepala Sekolah
Kepala sekolah merupakan tokoh kunci dalam manajemen sekolah. Padanyalah kebijakan dan keputusan mengenai berbagai hal. Secara umum, peran dan fungsi kepala sekolah adalah sebagai berikut. Pertama, peran sebagai sebagai manajer. Sebagai manajer, kepala sekolah bertanggung jawab atas manajemen sekolah. Kepala sekolah mengkoordinasikan kegiatan merencanakan, mengorganisasikan, melaksanakan, memimpin, dan mengendalikan segenap usaha pencapaian tujuan pendidikan. Lalu, bagaimana implementasinya dalam pengembangan kurikulum sekolah? Dalam aspek perencanaan, kepala sekolah merupakan pelaku yang selalu terlibat dan bahkan sering menjadi tumpuan dalam kegiatan perencanaan dan pengembangan kurikulum, mulai dari konsep hingga hal-hal yang lebih teknis. Bisa jadi ia tidak terlibat secara fisik pada keseluruhan kegiatan perencanaan, namun kepala sekolah terus melakukan pemantauan dari waktu ke waktu. Dalam aspek pengorganisasian, kepala sekolah mengorganisasikan unsurunsur, baik unsur manusia maupun unsur nonmanusia. Unsur-unsur itu diorganisasikan untuk membangun sinergi antarunsur. Dari sinergi tersebut tercipta daya baru dengan kualitas yang lebih bernilai bagi pengembangan kurikulum sekolah. Dalam aspek pelaksanaan, kepala sekolah juga sebagai pelaksana lapangan. Ia adalah orang yang mengkoordinasikan pengembangan kurikulum, dan sekaligus menerjadikan atau menerapkan kuirikulum.Kepala sekolah mengemban tugas memimpin. Dalam hal ini kepala sekolah mengarahkan dan memberi komando. Hal yang mendasar di sini adalah kepala sekolah harus berperan sebagai penanggung jawab atas pengembangan kurikulum sekolah.

Pengembangan Kurikulum SD

5-7

Kedua, peran sebagai inovator. Sebagai tokoh penting di sekolah, kepala sekolah harus mampu melahirkan ide-ide baru yang kreatif. Pengembangan kurikulum sering kali bermula dari gagasan kepala sekolah. Mengingat kedudukannya sebagai pihak yang mengemban tanggung jawab atas sekolah yang dipimpinnya, maka pada diri kepala sekolah cenderung muncul dorongan-dorongan untuk terus memajukan sekolah. Karena kewenangan yang dimilikinya, ide-ide barunya menjadi lebih terbuka untuk diimplementasikan di sekolah. Begitu pula dalam konteks pengembangan kurikulum sekolah ini. Kepala sekolah harus mampu manghadirkan inspirasi dan ide pembaharuan, sehingga program sekolah (kurikulum) yang dijalankan senantiasa aktual/mutakhir. Ketiga, peran sebagai fasilitator. Dalam pengembangan kurikulum, pelaksana teknis pengembangan biasanya tidak langsung oleh kepala sekolah, melainkan oleh tim khusus yang ditunjuk. Namun demikian, kepala sekolah terus melakukan komunikasi dengan tim itu dan memfasilitasinya untuk mengatasi berbagai persoalan yang muncul. Kepala sekolah harus membantu mengatasi persoalan, melayani konsultasi tim, dsb. Kepala sekolah mempunyai kedudukan strategis dalam pengembangan kurikulum. Sebagai pemimpin professional, ia menerjemahkan perubahan masyarakat dan kebudayaan, termasuk generasi muda, ke dalam kurikulum. Dialah tokoh utama yang mendorong guru agar senantiasa melakukan upaya-upaya pengembangan, baik bagi diri guru maupun tugas keguruannya. Karena itu, kepala sekolah perlu mempunyai latar belakang yang mendalam tentang teori dan praktik kurikulum. Perubahan kurikulum hanya akan berjalan dengan dukungan dan dorongan kepala sekolah. Ia dapat membangkitkan atau mematikan perubahan kurikulum di sekolahnya. Masih bnyak pihak lain, selain kepala sekolah, yang dapat membantu pengembangan kurikulum. Namun demikian, kepala sekolah dan guru merupakan pemeran utama, yang perlu menerima, mempertimbangkan, dan memutuskan apa yang akan dimasukkan dalam kurikulum sekolah. Kepala sekolah dan stafnya mesti bekerja dalam kerangka patokan yang ditetapkan oleh Depdiknas.

Peran Guru dalam Pengembangan Kurikulum Sekolah
Saudara, kalau kepala sekolah merupakan tokoh kunci dalam manajemen sekolah, maka guru merupakan tokoh sentral dalam penyelenggaraan layanan pendidikan sekolah. Gurulah pemeran utama aktivitas sekolah (pendidikan dan pembelajaran). Krena itu, tugas guru merupakan profesi yang menuntut keahlian.
5-8
Unit 5

Bukan sekedar ”tukang mengajar”. Dia harus paham mengenai apa yang disampaikan, mengapa harus disampaikan, dan bagaimana menyampaikannya. Dengan demikian, apa yang dihadapi dan menjadi tugas profesi guru adalah menyangkut hal yang bersifat dinamis. Juga, karena adanya benang merah antara “apa, mengapa, dan bagaimana” maka guru juga menjadi pusat penggerak dinamika itu. Keberadaan guru menjadikan sesuatu bersifat dinamis. Karena tugas guru sehari-hari terkait dengan pelaksanaan kurikulum di sekolah, maka peran guru dalam pengembangan kurikulum sekolah di antaranya adalah sebagai berikut. Pertama, guru sebagai pemberi pertimbangan. Keputusan mengenai kurikulum sekolah secara institusional terletak pada tangan kepala sekolah. Dalam konteks ini guru adalah pemberi pertimbangan dalam pengembangan kurikulum sekolah. Sebagai seorang yang profesional, guru memiliki keahlian di bidangnya, termasuk dalam hal kurikulum atau pendidikan. Oleh karenanya, dalam rangka pengembangan kurikulum, guru perlu memiliki gagasan/ide kreatif untuk mewujudkan harapanharapan dari pelbagai pihak yang berkepentingan dengan sekolah. Kedua, guru sebagai pelaksana pengembangan kurikulum sekolah. Konsep ini dapat ditarik kedalam dua konteks. Kesatu, guru sebagai pelaksana proses pengem-bangan kurikulum sekolah terlibat sebagai tim yang ditunjuk untuk “membuat” kurikulum sekolah. Di sini, guru harus mampu berpikir luas dan komprehensif, bahkan menjangkau masuk ke ruang masa depan. Bersama tim, guru berpikir secara keseluruhan mengenai kurikulum dan segenap potensi yang dimiliki sekolah. Selanjutnya, guru sebagai pelaksana kurikulum yang dikembangkan sekolah. Peran ini berkaitan dengan tugas pokok guru sebagai pengampu proses pembelajaran mata pelajaran tertentu. Di sini, guru menjabarkan kurikulum sekolah menjadi bentuk-bentuk program yang lebih rinci (silabus, rencana pelaksanaan pembelajaran) sampai dengan pengejawantahannya dalam bentuk kegiatan pembelajaran. . Pada umumnya guru akan dapat menilai secara bersifat kritis apakah hasil pengembangan itu terlalu teoretis, apakah dapat diterapkan dalam kelas pembelajaran, atau apakah cara lama lebih praktis dan bermanfaat daripada cara baru yang terlampau banyak menyita waktu dan tenaga. Jika guru menyaksikan pelaksanaan kurikulum itu, bahkan mengalaminya sendiri, maka ia akan lebih mudah menerima pelbagai masukan. Dalam melakukan perubahan kurikulum, hendaknya diselidiki dan dipertimbangkan sikap dan reaksi guru terhadap perubahan itu. Guru mempunyai pandangan sendiri tentang kurikulum. Keberhasilan perubahan yang terjadi bergantung
Pengembangan Kurikulum SD

5-9

pada kesesuaiannya dengan nilai-nitai guru dan taraf partisipasinya dalam perubahan itu. Penjelasan di atas menunjukkan bahwa yang memegang peranan dalam proses pengembangan kurikulum ialah guru karena dialah yang paling bertanggung jawab atas mutu pendidikan anak-didiknya. Guru menghadapi kesulitan tersendiri karena pada hakikatnya ia bekerja dalam dunia yang terisolisasi. Apa yang dikerjakan dalam kelasnya tertutup bagi dunia luar. Jarang sekali pelajarannya dihadiri oleh orang luar, sehingga ia tidak memperoleh masukan tentang proses belajar-mengajar dalam kelasnya. Ia cenderung tenggelam dalam cengkeraman kegiatan rutin. Pengalaman mengajar yang bertahun-tahun cenderung kurang berdampak pada peningkatan profesionalismenya, karena tindak pembelajaran yang dilakukannya tidak berbeda dari waktu ke waktu. Hanya mengulang-ulang. Profesionalisme guru akan dapat berkembang, apabila ia membiasakan diri untuk: (1) berunding dan bertukar pikiran dengan siswa,dan terbuka terhadap pendapat mereka, (2) belajar terus dengan membaca literatur yang terkait dengan profesinya, (3) bertukar pikiran dan pengalaman dengan teman guru-guru lainnya atau dengan kepala sekolah. Sikap keterbukaan ini memungkinkannya belajar dari murid, dari buku, dan dari orang lain. Perkembangan profesionalisme akan terbantu bila sekolah secara berkala mengadakan rapat atau diskusi khusus untuk membicarakan hal-hal yang terkait dengan kurikulum serta perbaikannya. Sebagian dari waktu libur sekolah dapat dimanfaatkan untuk membicarakan kekurangan-kekurangan dalam penyelenggaraan kurikulum dan secara bersama mencari usaha perbaikan. Hasil pembicaraan kemudian diterapkan di kelas masingmasing dan mendiskusikannya dengan guru yang lain. Dengan demikian, guru-guru lebih memahami seluk-beluk kurikulum dan menyadari peranannya sebagai pengembang kurikulum, atau pelaksana kurikulum yang kritis dan kreatif. Mereka akan lebih memahami bahwa gurulah unsur utama dalam kurikulum. Pada penerapan kurikulum yang lalu guru belum menganggap dirinya seorang yang boleh berbicara, bahkan yang mempunyai keahlian dalam bidang kurikulum, khususnya dalam hal kurikulum kelas atau bidang studinya. Ia menganggap dirinya hanya sebagai pelaksana, ibarat tukang yang harus melaksanakan pekerjaan menurut instruksi. Jadi ia hanya terlibat dalam praktik, tanpa memikirkan apa yang dilakukannya.

5 - 10

Unit 5

Peran Komite Sekolah dalam Pengembangan Kurikulum Sekolah
Saudara, keberadaan komite sekolah kian bergulir dengan diberlakukannya otonomi sekolah. Keberadaan komite sekolah (dan dewan pendidikan) secara legal formal tertuang dalam Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 044/U/2002. Dalam keputusan menteri ini, komite sekolah dimaksudkan sebagai sebuah badan mandiri yang mewadahi peran serta masyarakat dalam rangka meningkatkan mutu, pemerataan, dan efisiensi pengelolaan pendidikan di satuan pendidikan baik pada pendidikan prasekolah, jalur pendidikan sekolah, maupun jalur pendidikan luar sekolah. Penamaannya sendiri disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi masingmasing satuan pendidikan. Bisa saja misalnya dengan nama Majelis Madrasah, Majelis sekolah, Komite TK, dan sebagainya. Uraian mengenai komite sekolah dalam bahasan ini pada dasarnya hanya akan dibatasi pada perannya dalam pengembangan kurikulum sekolah. Namun, untuk memperoleh pijakan yang cukup, lebih-lebih komite sekolah juga masih menjadi fenomena baru, maka dipandang perlu untuk disinggung terlebih dahulu hal-hal dasar atas keberadaan komite sekolah. Bahasan tersebut selanjutnya akan dimanfaatkan untuk menjelaskan peran komite sekolah dalam pengembangan kurikulum sekolah. Pembentukan komite sekolah bertujuan: (1) mewadahi dan menyalurkan aspirasi dan prakarsa masyarakat dalam melahirkan kebijakan operasional dan program pendidikan sekolah; (2) meningkatkan tanggung jawab dan peran masyarakat dalam penyelenggaraan pendidikan; serta (3) menciptakan suasana dan kondisi yang transparan, akuntabel, dan demokratis dalam penyelenggaraan dan pelayanan pendidikan sekolah yang berkualitas. Bertolak dari tujuan tersebut, komite sekolah memiliki peran sebagai berikut. 1. Advisory agency, yaitu pemberi pertimbangan dalam penentuan dan pelaksanaan kebijakan pendidikan sekolah; 2. Suporting agency, yaitu pendukung, baik yang berwujud finansial, pemikiran, maupun tenaga, dalam penyelenggaraan pendidikan sekolah; 3. Controlling agency, yaitu pengontrol dalam rangka transparansi dan akuntabilitas penyelenggaraan dan keluaran pendidikan sekolah; serta 4. Mediate agency, yaitu mediator antara pemerintah dan masyarakat. Lalu, bagaimana peran komite sekolah dalam pengembangan kurikulum? Peran komite sekolah dalam pengembangan kurikulum tidak terlepas dari keempat peran tersebut. Keempat peran itu saling terkait satu sama lain dan berlangsung secara simultan. Sebagai advisory agence, komite sekolah dapat memberikan/ menyampai-kan gagasan, usulan-usulan, atau pertimbangan-pertimbangan untuk
Pengembangan Kurikulum SD

5 - 11

penyempurnaan kurikulum yang ada menuju kurikulum sekolah yang lebih baik. Gagasan, usulan, dan pertimbangan ini pada adasarnya dapat diarahkan kepada semua komponen kurikulum, struktur program kurikulum, dll. Walaupun secara pokok sudah tersedia kurikulum tingkat nasional, namun masih terbuka bagi pihak sekolah untuk melakukan eksplorasi, pengembangan, dan penajaman-penajaman, serta dikemas dalam program inti atau program tambahan, kegiatan intrakurikuler ataupun ekstrakurikuler. Dalam peran advisory agence ini pulalah komite sekolah terlibat dalam pengesahan kurikulum sekolah. Karena terkait dengan peran sebagai advisory agence, maka komite sekolah berada dalam komitmen lanjutan. Muncullah peran berikutnya, yaitu suporting agence. Pengembangan kurikulum berkait dengan banyak persoalan, baik yang terkait secara langsung maupun tidak langsung, yang bersifat manusia dan non manusia. Dalam kaitannya dengan hal ini, dukungan komite sekolah dapat berwujud finansial, pemikiran, maupun tenaga. Kurikulum pada dasarnya adalah rencana program pendidikan. Karenanya, dalam pengembangan kurikulum harus dipikirkan dan direncanakan segenap aspek kurikulum. Misalnya, kalau gagasan dan pertimbangan-pertimbangan yang diberikan komite sekolah terkait dengan strategi pembelajaran (salah satu komponen kurikulum), maka dari awal harus sudah dipikirkan pula alat, bahan, media, dan sarana-prasarana. Dengan maksud mewadahi dan memaksimalkan peran serta masyarakat dalam penyelenggaraan pendidikan, maka di sinilah peran sebagai suporting agence menjadi sangat menentukan. Sebagai controlling agency, komite sekolah melakukan kontrol atas penyelenggaraan program pendidikan. Transparansi dan akuntabelitas penyelenggaraan dan hasil pendidikan sekolah harus diwujudkan. Karena masyarakat adalah pengguna jasa pendidikan dan melalui konsep suporting agence menjadi terlibat aktif, maka kepada masyarakat pulalah harus dibuka kesempatan untuk melakukan kontrol. Dalam konteks pengembangan kurikulum, peran kontrol komite sekolah ini bisa pula diarahkan pada pengawasan, misalnya, apakah proses pengembangan yang ditempuh sudah memenuhi norma/ketentuan sebagaimana seharusnya, apakah pengembangan kurikulum telah memperhatikan dan melibatkan pihak-pihak yang terkait, apakah sudah terukur untuk kemajuan anak, dsb. Peran ini harus dapat diterapkan agar pengembangan kurikulum benar-benar komprehensif. Sebagai mediate agency, komite sekolah bertindak sebagai mediator antara pemerintah, sekolah, dan masyarakat. Pengembangan kurikulum secara baik menuntut keterlibatan dan tanggung jawab semua pihak, karena memamg pada
5 - 12
Unit 5

dasarnya urusan pendidikan tidak dapat diserahkan pada pemerintah (dinas pendidikan) dan sekolah saja. Tidak jarang lembaga-lembaga masyarakat masih bersikap masa bodoh dan tidak mau terlibat dalam urusan pendidikan/sekolah. Bahkan lembaga pemerintah pun (di luar Depdiknas) masih (sangat) banyak yang bersikap sama. Di sinilah komite sekolah mengambil posisi sebagai mediator, yang pada akhirnya terciptalah pemahaman, saling pengertian, saling dukung, dan sinergi. Dengan peran komite sekolah sebagai mediator, maka pengembangan kurikulum sekolah menjadi lebih terbuka dalam mengekplorasi sumber daya yang ada di sekitar sekolah. Program (kurikulum) sekolah pun menjadi lebih dinamis. Pada akhirnya, dengan bersinerginya kepala sekolah, guru, dan komite sekolah dalam pengembangan kurikulum, hal itu akan majadikan penyelenggaraan pendidikan di sekolah lebih dinamis dan semakin besar peluangnya untuk mencapai tujuan pendidikan. Pendidikan sekolah tidak semata-mata bermanfaat bagi pencapaian tujuan belajar anak didik, melainkan juga bermanfaat untuk memupuk dan menyuburkan nilai kebersamaan dan tanggung jawab bersma bagi kemajuan bangsa melalui peningkatan kualitas pendidikan/sekolah.

Peran siswa dalam pengembangan kurikulum
Pada umumnya siswa kurang dipertimbangan dalam pengembangan kuriku-lum karena memang mereka belum mempunyai kompetensi dalam bidang itu. Namun pada tingkat kegiatan kelas, bila guru bertanya, bagaimana pendapatnya tentang pelajaran, apa yang ingin dipelajarinya tentang suatu topik, atau bila guru mengajak siswa turut-serta dalam perencanaan suatu kegiatan belajar, pada pokoknya mereka sudah dilibatkan dalam kurikulum. Di sekolah progresif kepada murid diberikan peranan yang lebih besar lagi tentang apa yang mereka harapkan dari pelajaran. Partisipasi murid sama sekali tidak berarti bahwa keinginan mereka harus selalu dituruti akan tetapi pandangan mereka dapat dimanfaatkan, sekalipun keputusan berada di tangan guru. Memaksakan kurikulum yang tidak mereka sukai, yang tidak disesuaikan dengan kebutuhan mereka, akan menimbulkan rasa benci bahkan protes, sekalipun tersembunyi, terhadap pelajaran dan sekolah yang mereka nyatakan dalam perbuatan yang tidak diinginkan.

Pengembangan Kurikulum SD

5 - 13

Latihan 3
Analisislah kendala yang muncul dalam pengembangan kurikulum sekolah di lingkungan Anda. Bagaimanakah saran Anda untuk mengatasi kendala tersebut agar pengembangan kurikulum sekolah dapat berlangsung sebagaimana yang diharapkan

Rangkuman
Banyak pihak yang terlibat dalam pengembangan kurikulum. Di antaranya ialah kepala sekolah, guru, komite sekolah dan siswa. Sebagai manajer, kepala sekolah bertanggung jawab atas manajemen sekolah. Dalam konteks ini, kepala sekolah terlibat dalam tugas-tugas merencanakan, mengorganisasikan, melaksanakan, memimpin, dan mengendalikan segenap usaha pencapaian tujuan pendidikan. Kepala sekolah harus mampu melahirkan ide-ide baru dan kreatif. Pengembangan kurikulum sering kali bermula dari gagasan kepala sekolah. Karena kewenangan yang dimiliki kepala sekolah, maka ideide barunya menjadi lebih terbuka untuk diimplementasikan di sekolah. Begitu pula dalam konteks pengembangan kurikulum sekolah ini. Kepala sekolah harus mampu manghadirkan inspirasi dan ide pembaharuan, sehingga program sekolah (kurikulum) yang dijalankan senantiasa aktual/mutakhir. Dalam pengembangan kurikulum sekolah, guru memiliki peran sebagai pemberi pertimbangan. Sebagai seorang profesional, guru memiliki keahlian di bidangnya, termasuk urusan kurikulum atau secara lebih luas mengenai pendidikan. Sebagai pelaksana proses pengembangan, guru dapat terlibat sebagai tim pengembang kurikulum sekolah. Di sini, guru harus mampu berpikir luas dan komprehensif, bahkan menjangkau masuk ke ruang masa depan. Guru sebagai pelaksana kurikulum adalah pengampu proses pembelajaran mata pelajaran tertentu. Di sini, guru menjabarkan kurikulum sekolah menjadi bentukbentuk program yang lebih detil/rinci (silabus, rencana pelaksanaan pembelajaran) sampai dengan pengejawantahannya dalam bentuk kegiatan pembelajaran.

5 - 14

Unit 5

Komite sekolah adalah sebuah badan mandiri yang mewadahi peran serta masyarakat dalam rangka meningkatkan mutu, pemerataan, dan efisiensi pengelolaan pendidikan di satuan pendidikan baik pada pendidikan prasekolah, jalur pendidikan sekolah, maupun jalur pendidikan luar sekolah. Peran komite sekolah adalah sebagai advisory agency, supporting agency, controlling agency, dan mediate agency. Dalam konteks pengembangan kurikulum sekolah, peran komite sekolah berlangsung mulai dari bagaimana sebuah pengembangan kurikulum digagas hingga proses pengembangan kurikulum berlangsung.

Tes Formatif 1
1. Jelaskan hakikat pengembangan kurikulum dalam kerangka otonomi pendidikan/sekolah! 2. Pengembangan kurikulum sekolah melibatkan berbagai pihak (kepala sekolah, guru, masyarakat/komite sekolah). Jelaskan hal apa saja yang harus dijadikan pijakan agar kurikulum yang dikembangkan tetap sesuai dengan hakikat dan fungsinya dalam dunia pendidikan!

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 1, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari subunit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Kurikulum SD

5 - 15

Subunit 2 Strategi Pengembangan
Pengantar
audara, pengembangan kurikulum bukanlah sebuah tindakan mekanistik. Tidak serta-merta setiap guru dapat mengembangkan kurikulum.Kegiatan itu memerlukan strategi yang memungkinkan kurikulum dapat dikembangkan sehingga membuahkan hasil yang baik. Persoalan strategi pengembangan kurikulum itulah yang akan dibahas dalam subunit 2 ini. Usai mempelajari subunit ini Anda diharapkan memiliki kemampuan menganalisis strategi pengembangan kurikulum di sekolah.

S

Prinsip Pengembangan Kurikulum
Saudara, dalam strategi pengembangan kurikulum terdapat prinsip pengembangan kurikulum. Yang dimaksud dengan prinsip di sini ialah asas yang dijadikan pokok/dasar berpikir dan bertindak dalam mengembangkan sebuah kurikulum. Sebelum membahas uraian selanjutnya, cobalah Anda kerjakan latihan berikut ini.

Latihan 1
Cermati Standar Isi yang digunakan sebagai acuan dalam pengembangan KTSP. Jelaskan, apakah prinsip-prinsip yang melandasi pengembangan KTSP! Saudara, prinsip pengembangan kurikulum adalah: Peningkatan keimanan, budi pekerti, dan penghayatan nilaia-nilai budaya. Keseimbangan etika,logika, estetika, dan kinestetika. Penguatan integritas nasional. Perkembangan pengetahuan dan teknologi informasi. Pengembangan kecakapan hidup. Pilar pendidikan. Komprehensif dan berkesinambungan. Belajar sepanjang hayat. Diversifikasi pengembangan kurikulum.

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

5 - 16

Unit 5

Strategi Pengembangan Kurikulum
Saudara, berangkat dari prinsip pengembangan kurikulum di atas, maka pijakan untuk menetapkan starategi pengembangan kurikulum dalam proses mengubah atau mengembangkan kurikulum mencakup hal-hal sebagai berikut.

1. Mengubah sistem pendidikan
Mengubah seluruh sistem pendidikan hanya dapat dilakukan oleh pemerintah pusat, yakni Depdiknas, yang mempunyai wewenang penuh untuk mengadakan perubahan kurikulum secara total. Di samping itu, pemerintah pusat pun memiliki sumber daya personalia yang profesional dan sumber daya lainnya untuk merencanakan perubahan kurikulum itu sebaik-baiknya. Perubahan ini menyeluruh dan dijalankan secara seragam di seluruh negara. Usaha besar-besaran ini hanya dapat dikordinasikan oleh pemerintah pusat dengan menjelaskan kebijaksanaan, petunjuk pelaksanaan, dan buku pedoman. Strategi ini sangat ekonomis dari segi waktu maupun tenaga bila perubahan kurikulum itu dilakukan secara seragam dan menyeluruh. Pendekatan perubahan kurikulum ini memiliki sejumlah kelemahan. Para pakar kurikulum yang dilibatkan biasanya kurang mencerminkan keterwakilan pemikiran dan keahlian para pakar yang tersebar di seluruh negara. Cara ini pun cenderung birokratis, sehingga terkesan menyusun kurikulum "di belakang meja tulis" oleh tokoh-tokoh yang tidak atau kurang menceburkan diri dalam praktik sekolah yang sebenarnya. Bila semua perubahan kurikulum hanya datang dari pemerintah pusat, dalam jangka panjang akan mengekang dan membatasi kreativitas para guru dalam mengembangkan kurikulum. Bagi para guru, perbaikan atau perubahan kurikulum kerap hanya berperan sebagai penerima kebijakan orang-orang yang secara resmi diberi status sebagai pemimpin urusan kurikulum.

2. Mengubah kurikulum tingkat lokal
Kurikulum yang nyata, yang riil, hanya terdapat di tempat guru dan murid berada, yakni di sekolah atau dalam kelas. Di sinilah masalah kurikulum yang sesungguhnya berada. Dalam kelas kurikulum menjadi hidup, bukan hanya secarik kertas. Dalam menghadapi anak dengan segala macam karakteristiknya, setiap guru akan menghadapi masalah yang tidak selalu dapat diperkirakan sebelumnya. Guru harus mengadakan penyesuaian. Oleh karena itu, betapa pun ketat dan rincinya sebuah kurikulum, guru selalu mendapat kesernpatan untuk mencobakan pikiran dan kreativitasnya.. Kelaslah yang menjadi garis depan serta basis perubahan dan pengembangan kurikulum.
Pengembangan Kurikulum SD

5 - 17

Di bawah pimpinan kepala sekolah dapat diadakan rapat seluruh staf, setiap tingkatan, atau setiap bidang studi. Rapat-rapat mengenai pengembangan kurikulum sebaiknya dilakukan secara kontinu. Pengembangan yang sesungguhnya akan terjadi bila guru sendiri menyadari kekurangannya, baik karena pemikirannya sendiri, interaksi dengan siswa, maupun diskusi dengan teman guru lainnya. Usaha pengembangan yang dijalankan oleh guru-guru memerlukan kordinasi kepala sekolah. Perubahan kurikulum di sekolah tidak berarti bahwa sekolah itu menyendiri dan melepaskan diri dari kurikulum resmi. Sekolah itu tetap bergerak dalam kerangka kurikulum resmi yang berlaku, akan tetapi sekolah berusaha menyesuaikan dan mengaitkannya dengan kebutuhan anak dan lingkungan. Kurikulum seperti ini ada yang menyebutnya sebagai "kurikulum plus". Kurikulum resmi hanya memberikan kurikulum minimal yang diharapkan harus dicapai oleh segenap siswa di seluruh Indonesia. Sama sekali tidak dilarang memberi bahan yang lebih mendalam dan luas bagi anak-anak yang berbakat. Adanya perbedaan antara apa yang diajarkan di suatu sekolah tidak perlu mempersulit anak pindah sekolah, selama sekolah itu mengajarkan konsep-konsep dan prinsip-prinsip atau struktur ilmu, sedangkan isinya secara detail tidak esensial.

3. Memberikan pendidikan in-service dan pengembangan staf
Kurikulum sekolah akan mengalami pengembangan jika mutu guru ditingkatkan. In-service training dianggap lebih formal, dengan rencana yang lebih ketat, dan diselenggarakan atas instruksi pihak atasan. Pengembangan staf lebih baik tidak formal, sehingga lebih bebas dan sesuai dengan kebutuhan guru. Guru dengan menerapkan apa yang sudah diperolehnya dalam pendidikan in-service atau kegiatan pengembangan staf lainnya, misalnya dapat disuruh mengobservasi dan menilai dirinya dalam mengajar dengan melihat rekaman kegiatan mengajar yang ia lakukan.

4. Supervisi
Dahulu penilik sekolah mengunjungi sekolah untuk mengadakan inspeksi dan memberi penilaian terhadap guru dan sekolah. Kedatangannya dipandang sebagai hari mendung penuh rasa takut yang dihadapi guru dengan segala macam tipu muslihat. Kini pengertian supervisi sudah berubah. Tujuannya ialah membantu guru mengadakan pengembangan dalam pengajaran. Supervisi adalah memberi pelayanan kepada guru agar dapat melakukan pembelajaran lebih efektif. Bila dirasa perlu, penilik sekolah dapat memberikan demonstrasi bagaimana
5 - 18
Unit 5

melaksanakan suatu metode baru. Seorang penilik sekolah harus senantiasa mempelajari perkembangan kurikulum dan metode mengajar modern serta dapat pula menerapkannya. Dialah sebenarnya yang menjadi hulubalang dalam modernisasi pendidikan.

5. Reorganisasi sekolah
Reorganisasi diadakan bila sekolah itu ingin merombak seluruh cara mendidik di sekolah itu dengan menerima cara yang sama sekali baru. Hal ini antara lain dapat terjadi bila sekolah itu akan menerapkan misalnya team teaching, non-grading, metode unit, dan open school, yang memerlukan perubahan pada semua aspek pengajaran, seperti bentuk ruangan, fasilitas, penjadwalan, tugas guru, kegiatan siswa, administrasi, dan sebagainya. Hal serupa ini akan jarang terdapat di negara kita dewasa ini, kecuali bila diadakan eksperimen dengan metode baru, misalnya pengajaran modul.

6. Eksperimentasi dan penelitian
Negara kita tidak tertutup bagi macam-macam pembaruan dalam pendidikan. Kemajuan teknologi informasi dan komunikasi membuka pendidikan kita terhadap pengaruh dari negara-negara lain di dunia ini. Ciri kemajuan ialah perubahan dan perbaikan. Penelitian atau riset pendidikan belum cukup banyak dilakukan di negara kita. Hasil penelitian pun tidak langsung dapat diterapkan. Diperlukan waktu yang cukup sebelum hasil penelitian itu dapat diterima oleh khalayak luas. Yang lebih mungkin dilaksanakan ialah eksperimentasi, yakni mencobakan metode atau bahan baru. Pada dasarnya setiap kurikulum baru harus diujicobakan lebih dahulu sebelum disebarkan ke semua sekolah. Pembaruan kurikulum tanpa uji coba terlebih dahulu sangatlah beresiko, karena dapat menghamburkan biaya dan tenaga, tanpa jaminan bahwa pembaruan itu akan membawa perbaikan. Percobaan metode baru dilakukan secara berkala, antara lain sekolah pembangunan yang kemudian menjadi PPSI cukup dikenal. Sayang tidak berlanjut. Demikian pula CBSA dan "muatan lokal" serta yang lainnya diujicobakan. Meskipun dalam skala kecil dan tidak sistematis, sebenarnya setiap guru pernah melakukan eksperimen untuk mengatasi kesulitan atau persoalan yang dihadapinya. Misalnya, ketika ada murid yang suka ribut dalam kelas, guru menempatkannya di bangku paling depan, dengan hipotesis bahwa dengan pengawasan yang lebih ketat murid itu akan berubah kelakuannya. Ada guru yang menganjurkan anak yang ketinggalan agar belajar bersama dengan murid

Pengembangan Kurikulum SD

5 - 19

yang pandai, atau guru memberi tanggung jawab tertentu kepada murid yang nakal.

Langkah-Langkah dalam Pengembangan Kurikulum Sekolah
Saudara, agar usaha pengembangan kurikulum di sekolah dapat berhasil baik, maka perlu diperhatikan langkah-langkah pengembangan kurikulum di sekolah. Langkah-langkah itu mencakup melakukan penilaian umum tentang sekolah, seperti: dalam hal apa sekolah itu lebih baik atau lebih rendah mutunya daripada sekolah lain; kesenjangan apa yang terjadi antara kenyataan dengan apa yang diharapkan berbagai pihak; serta sumber-sumber apa yang tersedia atau tidak tersedia. Kalau kita rinci dapat kita sajikan sebagai berikut. 1. Selidiki berbagai kebutuhan sekolah, antara lain kebutuhan siswa, kebutuhan guru, dan kebutuhan akan perubahan dan perbaikan. 2. Mengidentifikasi masalah serta merumuskannya, yang timbul berdasarkan studi tentang berbagai kebutuhan yang tersebut di atas, lalu memilih salah satu yang dianggap paling mendesak diatasi. 3. Mengajukan saran perbaikan, yang dapat didiskusikan bersama, apakah sesuai dengan tuntutan kurikuium yang berlaku, menilai maknanya bagi pengembangan sekolah, dan menjelaskan makna serta implikasinya. 4. Menyiapkan desain perencanaan yang mencakup tujuan, cara mengevaluasi, menentukan bahan pelajaran, metode penyampaian, percobaan, penilaian, balikan, perbaikan, pelaksanaan, dan seterusnya. 5. Memilih anggota panitia, sedapat mungkin sesuai dengan kompetensi masingmasing. 6. Mengawasi pekerjaan panitia., biasanya oleh kepala sekolah. ' 7. Melaksanakan hasil kerja panitia oleh guru dalam kelas. Karena pekerjaan ini tidak mudah, kepala sekolah hendaknya senantiasa menunjukkan penghargaannya terhadap pekerjaan semua pihak yang terlibat dalam usaha pengembangan kurikulum. 8. Menerapkan cara-cara evaluasi, apakah yang direncanakan itu dapat direalisasikan, karena apa yang indah di atas kertas belum tentu dapat diwujudkan. 9. Memantapkan perbaikan, bila ternyata usaha itu berhasil baik dan dijadikan pedoman selanjutnya. Pada taraf permulaan hendaknya diambil suatu proyek yang sederhana, yang memungkinkan untuk dapat dilaksanakan dengan baik. Ketidakberhasilan akan menimbulkan kekecewaan dan keengganan untuk mengadakan pengembangan di
5 - 20
Unit 5

masa mendatang. Perlu pula memilih orang-orang yang benar-benar memiliki motivasi untuk mengadakan pengembangan dan mempunyai kompetensi yang memadai. Perlu pula ditentukan batas waktu perencanaan dan pelaksanaan proyek ini. Pengembangan kurikulum memerlukan waktu lama sebelum membudaya, kadang-kadang 2 sampai 5 tahun, bergantung pada luas pengembangan yang akan diadakan. Jadi, jangan didesak melakukannya dengan tergesa-gesa. Ada pengembangan kurikulum yang fundamental yang memakan waktu puluhan tahun. Sering kurikulum yang dijalankan masih mirip dengan kurikulum yang terdapat pada puluhan bahkan ratusan tahun yang silam. Perubahan kurikuium senantiasa melibatkan perubahan manusia yang melaksanakannya. Agar kurikulum berubah, maka guru sendiri harus berubah dan didorong untuk berubah. Untuk keperluan pengembangan kurikulum ini, Anda harus banyak membaca tentang model pengembangan kurikulum serta pendekatannya. Pada unit VI akan dibahas lebih rinci tentang hasil kurikulum tingkat satuan pendidikan yang dibuat dengan mengembangkan strategi dan langkah pengembangan yang benar.

Pengembangan Kurikulum SD

5 - 21

Rangkuman
• Prinsip merupakan asas yang dijadikan pokok/dasar berpikir dan bertindak. Dalam konteks ini, prinsip ialah asas yang dijadikan dasar dalam pengembangan kurikulum. Strategi pengembangan kurikulum antara lain: (1) mengubah sistem pendidikan, (2) mengubah kurikulum tingkat lokal, (3) memberikan pendidikan in-service dan pengembangan staf, (3) supervisi, reorganisasi sekolah, (4) eksperimentasi dan penelitian

Tes Formatif 2
1. Sebutkan prinsip-prinsip pengembangan kurikulum! 2. Jelaskan, hal apa saja yang bisa ditempuh dalam upaya pengembangan kurikulum!

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 2, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari unit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

5 - 22

Unit 5

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. Pengembangan kurikulum dalam kerangka otonomi pendidikan/sekolah merupakan konsekuensi logis di era otonomi dan reformasi yang terjadi di Indonesia. Dengan pengembangan kurikulum yang dilakukan dan didasarkan pada kondisi sekolah maka kurikulum menjadi lebih realistis dan kontekstual. Dengan demikian, maka kurikulum sebagai perangkat pendidikan menjadi lebih maksimal bagi usaha pencapaian tujuan pendidikan. 2. Dalam kaitannya dengan pengembangan kurikulum sekolah, hal-hal yang harus tetap dijadikan pijakan agar kurikulum berada dalam hakikat dan fungsinya dalam pendidikan meliputi: (a) tetap berpijak pada kurikulum nasional, (b) terbangunnya sinergi peran dan fungsi pengembang, (c) tetap memperhatikan konsep-konsep pembelajaran/pendidikan, (d) memperhatikan harkat anak-didik, dsb. Keseluruhan hal ini harus benar-benar diperhatikan. Karena bisa saja, dengan otonomi sekolah muncul banyak keinginan dari banyak pihak dengan pertimbangan dan sudut pandang yang berbeda-beda. Bila tidak terkontrol maka hal-hal yang substansial justru terabaikan.

Pengembangan Kurikulum SD

5 - 23

Tes Formatif 2
1. Prinsip-prinsip pengembangan kurikukum meliputi: a. Peningkatan keimanan, budi pekerti dan penghayatan nilaia-nilai budaya. b. Keseimbangan etika,logika, estetika, dan kinestetika. c. Penguatan integritas nasional d. Perkembangan pengetahuan dan teknologi informasi. e. Pengembangan kecakapan hidup f. Pilar pendidikan g. Komprehensif dan berkesinambungan. h. Belajar sepanjang hayat i. Diservikasi pengembangan kurikulum. 2. Hal-hal yang bisa ditempuh dalam upaya mengembangkan kurikulum meliputi: (a) mengubah sistem pendidikan, (b) mengubah kurikulum tingkat lokal, (c) melakukan pendidikan in-service dan pengembangan staf, (d) supervisi, (e) reorganisasi sekolah, (f) eksperimentasi dan penelitian. Bentuk-bentuk upaya ini berada dalam skala kewenangan yang dapat dilakukan oleh pengembang, sekolah, kantor dinas pendidikan, hingga departemen pada tingkat nasional.

5 - 24

Unit 5

Daftar Pustaka
Mulyasa, E. 2006. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Bandung: Remaja Rosdakarya. Nasution. 1982. Asas-asas Kurikulum. Bandung: Jemmars Nurgiyantoro, Burhan. 1988. Dasar-dasar Pengembangan Kurikulum Sekolah; Sebuah Pengantar Teoretis dan Pelaksanaan. Yogyakarta: BPFE. Sukmadinata, Nana Syaodih. 2004. Pengembangan Kurikulum: Teori dan Praktek. Bandung: Remaja Rosdakarya.

Pengembangan Kurikulum SD

5 - 25

Glosarium
Komite Pengembang Pengembangan Prinsip : : : : sejumlah orang yang ditunjuk untuk melaksanakan tugas tertentu orang atau pihak yang mengembangkan proses atau cara dan perbuatan untuk menjadi lebih sempurna asas yang dijadikan pokok/dasar berpikir dan bertindak. Dalam konteks ini, maka prinsip tersebut merupakan asas yang dijadikan dasar dalam pengembangan kurikulum lembaga untuk belajar dan mengajar serta tempat untuk memberikan dan menerima pelajaran ilmu dan seni menggunakan semua sumber daya untuk melaksanakan kebijakan

Sekolah Strategi

: :

5 - 26

Unit 5

Unit

6

PENGEMBANGAN KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN (KTSP)
Ribut Wahyu Eriyanti Pendahuluan
eperti telah dijelaskan pada Unit 5, berkembangnya demokrasi mendorong diberlakukannya Undang-undang Nomor 32 Tahun 2003 tentang otonomi daerah, termasuk di dalamnya otonomi dalam penyelenggaraan pendidikan. Salah satu bentuk otonomi dalam pendidikan adalah adanya perubahan pengelolaan pendidikan dari sentralistik menjadi desentralistik. Daerah memiliki peluang yang cukup luas untuk menentukan kebijakan dalam penyelenggaraan pendidikan sesuai dengan kebutuhan dan kondisinya masing-masing. Implikasi dari kebijakan desentralisasi itu di antaranya berkaitan dengan kurikulum sebagai komponen yang sangat penting dalam pendidikan. Desentralisasi kurikulum, terutama dalam kaitannya dengan pengembangan silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran yang didukung oleh manajemen berbasis sekolah, memungkinkan setiap sekolah untuk merancang dan mengembangkan pembelajaran yang disesuaikan dengan tuntutan kebutuhan siswa, keadaan sekolah, dan kondisi daerah masing-masing. Hasil pengembangan kurikulum yang didesentralisasikan adalah kurikulum yang dijadikan sebagai pedoman pelaksanaan pendidikan di tingkat satuan pendidikan yang bersangkutan. Kurikulum yang dikembangkan oleh masing-masing satuan pendidikan dan dilaksanakan di tingkat satuan pendidikan yang bersangkutan disebut Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Penerapan KTSP diharapkan menjadikan penyelenggara pendidikan di setiap satuan pendidikan lebih mengenal dan memahami kurikulum, mengembangkannya secara kreatif, serta melaksanakannya di sekolah dengan penuh tanggung jawab.
Pengembangan Kurikulum SD

S

6-1

Melalui Unit 6 ini Anda akan mempelajari pengembangan kurikulum sekolah (KTSP). Untuk itu, sajian pada unit 6 ini akan dikemas dalam tiga subunit yang terdiri atas: (1) konsep dasar KTSP, (2) komponen KTSP, serta (3) penyusunan KTSP. Untuk memantapkan pemahaman Anda, pada setiap subunit disediakan latihan dan tes formatif. Bandingkanlah hasil kerja Anda dengan rambu-rambu jawaban dan kunci tes formatif yang tersedia. Saudara, selamat belajar, semoga berhasil.

6 -2

Unit 6

Subunit 1 Konsep Dasar, Tujuan, Dan Landasan KTSP
Pengantar

P

ada Unit 1 Anda telah mempelajari hakikat kurikulum sebagai seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu. Sebagai pedoman penyelenggaraan pendidikan, kurikulum merupakan acuan dalam menyelenggarakan pendidikan sekaligus sebagai tolok ukur pencapaian tujuan pendidikan.Tujuan pendidikan tersebut meliputi tujuan pendidikan nasional yang juga memiliki kesesuaian dengan kekhasan, kondisi dan potensi daerah, satuan pendidikan, dan siswa. Pemerintah memberikan kewenangan kepada setiap satuan pendidikan (sekolah) untuk mengembangkan kurikulum sesuai dengan kekhasan daerah dan kebutuhan masyarakat di sekitar sekolah. Kurikulum yang dikembangkan dan dilaksanakan oleh satuan pendidikan ini disebut Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Dalam subunit 1 ini kita akan mempelajari konsep dasar, tujuan, dan landasan pengembangan KTSP.

Konsep Dasar KTSP
Saudara, mengapa kurikulum dianggap sebagai salah satu komponen yang sangat penting dalam pendidikan? Kurikulum merupakan komponen pendidikan yang dijadikan acuan oleh setiap satuan pendidikan, khususnya oleh guru dan kepala sekolah, dalam menyelenggarakan pendidikan. Oleh sebab itu, sekolah sebagai pihak yang melaksanakan kurikulum harus dilibatkan secara langsung dalam proses pengembangan kurikulum. Keterlibatan pihak penyelenggara pendidikan di tingkat satuan pendidikan dalam proses pengembangan kurikulum sangat diperlukan. Keterlibatan mereka secara langsung dalam pengembangan kurikulum akan memudahkannya dalam memahami dan melaksanakan kurikulum. Sebaliknya, ketidakterlibatan mereka akan memperlama jangka waktu pemahaman dan penghayatan terhadap kurikulum. Permasalahan itu banyak dialami oleh guru ketika kurikulum yang berlaku disusun secara sentralistik oleh pemerintah pusat. Ketika berhadapan dengan kurikulum baru, mereka kerap tidak memiliki keberanian untuk menerapkannya tanpa adanya pentunjuk teknis dan petunjuk pelaksanaan (juklak dan juknis) dari
Pengembangan Kurikulum SD

6-3

pemerintah pusat terlebih dahulu. Ketika juklak dan juknis telah ada tidak serta merta pula mereka dapat memahami apalagi menerapkannya dalam pembelajaran. Akibatnya, yang menjadi acuan pembelajaran bukan lagi kurikulum yang telah dipahami melainkan buku teks sebagai acuan pembelajaran. Kekurangpahaman guru dan penyelenggara pendidikan terhadap kurikulum dapat berakibat fatal terhadap proses dan hasil pendidikan. Arah dan tujuan pendidikan menjadi kabur. Menyadari hal itu, sejak tahun 2001 dilakukan penyempurnaan kurikulum 1994 dan dilaksanakan uji coba penerapan kurikulum tersebut pada beberapa sekolah oleh Pusat Kurikulum Balitbang dan Direktorat Jenderal Dikdasmen. Hasil uji coba itu kemudian dimanfaatkan untuk menyempurnakan dan sekaligus memberlaku-kan penerapan kurikulum tersebut dalam skala nasional mulai tahun ajaran 2004/2005. Namun, dengan lahirnya Undang-undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sisdiknas dan PP Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, kurikulum tersebut mengalami penyesuaian kembali. Sesuai dengan PP Nomor 19 Tahun 2005, penyempurnaan kurikulum selanjutnya dilakukan oleh Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP). Penyempurnaan dilakukan berdasarkan hasil kajian pakar pendidikan yang tergabung dalam BSNP dan juga masukan dari masyarakat yang terfokus pada dua hal, yaitu (1) pengurangan beban belajar kurang lebih 10% dan (2) penyederhanaan kerangka dasar dan struktur kurikulum. Penyempurnaan tersebut mencakup sinkronisasi kompetensi untuk setiap mata pelajaran antarjenjang pendidikan, beban belajar, jumlah mata pelajaran, serta validasi empirik terhadap standar kompetensi dan kompetensi dasar (Mulyasa, 2006:10). Setelah melalui proses penyempurnaan dan uji publik untuk validasi standar kompetensi dan kompetensi dasar, BSNP mengusulkan standar isi dan standar kompetensi lulusan kepada Mendiknas. Selanjutnya, BSNP mengembangkan Panduan Penyusunan KTSP yang di dalamnya terdapat model-model Kurikulum Satuan Pendidikan. Berdasarkan panduan tersebut, diharapkan setiap sekolah terbantu untuk dapat mengembangkan dan mengimplementasikan kurikulum di satuan pendidikan masing-masing. Untuk mengawali bahasan tentang KTSP, kerjakan latihan berikut terlebih dahulu!.

Latihan 1
Anda telah memahami hakikat kurikulum. Lalu, apakah hakikat KTSP?

6 -4

Unit 6

Dalam Standar Nasional Pendidikan Pasal 1, ayat 15 dikemukakan bahwa Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) adalah kurikulum operasional yang disusun dan dilaksanakan oleh masing-masing satuan pendidikan (BSNP, 2006). Kurikulum ini disusun dan dikembangkan oleh setiap satuan pendidikan berdasarkan standar isi (Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2006) dan standar kompetensi lulusan (Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 23 Tahun 2006). Standar isi dan standar kompetensi lulusan merupakan pedoman pengembangan KTSP untuk mewujudkan pencapaian tujuan pendidikan nasional. Di samping itu, penyusunan KTSP pun hendaknya memperhatikan dan mengakomodasi karakteristik dan kondisi daerah serta kebutuhan masyarakat. Oleh karena itu, pengembangan KTSP perlu melibatkan berbagai komponen antara lain: kepala sekolah, guru, karyawan, komite sekolah, dewan pendidikan, tokoh masyarakat, pakar kurikulum, dan pejabat daerah. Keterlibatan mereka diharapkan dapat memberi-kan masukan dan dukungan terhadap kurikulum yang dihasilkan dan dilaksanakan sekolah. Kewenangan pengembangan KTSP oleh masing-masing sekolah merupakan salah satu wujud otonomi pendidikan. Pendelegasian wewenang tersebut dimaksudkan untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi penyelenggaraan pendidikan.Dengan demikian, sekolah pada akhirnya diharapkan mampu memberdayakan semua sumber daya sekolah secara optimal, baik sumber daya alam, sumber daya manusia, sumber dana, dan sumber belajar sehingga dapat mewujudkan kemandirian pengelolaan pendidikan dan ketercapaian tujuan pendidikan secara efisien. Oleh karena itu, Otonomi dalam pengembangan kurikulum dan pembelajaran merupakan potensi bagi sekolah untuk meningkatkan kinerja guru dan staf sekolah, meningkatkan pemahaman masyarakat terhadap program-program pendidikan yang dilaksanakan di sekolah, dan meningkatkan partisipasi masyarakat terhadap penyelenggaraan pendidikan di sekolah. Hal ini merupakan kemajuan dalam penyelenggaraan pendidikan di tingkat satuan pendidikan. Sebelumnya kurikulum selalu dikembangkan oleh pemerintah pusat, sementara pihak sekolah hanya sebagai pelaksana berdasarkan petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis yang telah disusun oleh pemerintah pusat.

Pengembangan Kurikulum SD

6-5

Tujuan KTSP
Saudara, pengembangan KTSP memang otonomi sekolah. Namun demikian, proses pengembangannya tetap mengacu pada kebijakan BSNP. Lalu, apa tujuan KTSP? Sebelum membaca uraian selanjutnya, silakan kerjakan latihan berikut ini!

Latihan 2
Mengapa kepala sekolah, guru, dan stakeholder yang lain perlu dilibatkan dalam proses pengembangan kurikulum? Apa sebenarnya tujuan KTSP? KTSP memberi peluang kepada pihak sekolah dan masyarakat untuk berpartisipasi dalam pengambilan keputusan mengenai pengembangan dan penyelenggaraan pendidikan di tingkat sekolah. Dibandingkan dengan kurikulum yang diberlakukan sebelumnya, KTSP lebih bersifat fleksibel. Sebelum diberlakukan KTSP, kurikulum dikembangkan oleh pemerintah pusat sampai dengan masalah teknis operasi-onalnya. Dengan pendekatan sentralistik tersebut, pihak sekolah tidak mendapatkan kesempatan untuk berperan serta dalam pengambilan kebijakan tentang penyeleng-garaan pendidikan di sekolahny. Kondisi seperti itu menyebabkan kreativitas para pengelola sekolah dan pendidik kurang berkembang. Tingkat partisipasi masyarakat pun relatif rendah karena banyak di antara mereka yang beranggapan bahwa pendidikan adalah tanggung jawab pemerintah. Akibatnya, tujuan pendidikan tidak dapat tercapai secara optimal. Pemberlakuan kebijakan KTSP bertujuan untuk memandirikan dan memberdayakan satuan pendidikan melalui pemberian kewenangan kepada lembaga pendidikan dan mendorong sekolah untuk melakukan pengambilan keputusan secara partisipatif dalam pengembangan kurikulum (Mulyasa, 2006:22). Dengan kebijakan tersebut, diharapkan mutu pendidikan dapat ditingkatkan oleh sekolah secara mandiri karena sekolahlah yang paling mengetahui kondisi objektif siswa dan kebutuhan masyarakat terhadap pendidikan. Di samping itu, penerapan KTSP pun diharapkan dapat menciptakan kompetisi yang sehat di antara sekolah-sekolah dalam meningkatkan kualitas pendidikannya. Keterlibatan semua warga sekolah dan masyarakat dalam pengembangan kurikulum dapat menciptakan transparansi dan demokrasi yang sehat. Sekolah menjadi lebih bertanggung jawab terhadap peningkatan kualitas pendidikan yang diselenggarakan, baik kepada pemerintah, orang tua, dan masyarakat, sehingga sekolah akan berupaya semaksimal mungkin melaksanakan dan mencapai tujuan pendidikan seperti yang telah dituangkan ke dalam kurikulum yang dikembangkan.
6 -6
Unit 6

Landasan Pengembangan KTSP
Pengembangan KTSP oleh sekolah memberikan peluang untuk dapat mengem-bangkan kurikulum sesuai dengan kondisi dan kebutuhan masing-masing sekolah. Hal ini didasari pertimbangan bahwa kepala sekolah dan gurulah yang lebih memahami kondisi sekolah dan mengetahui apa yang dibutuhkan oleh peserta didiknya. Dengan demikian, diharapkan pendidikan yang diselenggarakan dapat disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan peserta didik serta kondisi masing-masing daerah yang sangat heterogen. Pertanyaannya, “Apakah dengan penerapan KTSP tidak menimbulkan kesenjangan kualitas pendidikan yang semakin lebar antara daerah satu dengan daerah lainnya? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, silakan Anda kerjakan terlebih dahulu latihan berikut.

Latihan 3
Upaya apa yang perlu dilakukan untuk menghindarkan terjadinya kesenjangan mutu pendidikan yang tajam antardaerah meskipun diberlakukan KTSP? Sekolah memang memiliki kewenangan untuk mengembangkan KTSP. Akan tetapi, kewenangan sekolah itu tidaklah mutlak. Dalam mengembangakan kurikulum, setiap sekolah harus mengacu kepada landasan yang sama secara nasional. Landasan pengembangan KTSP ialah Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar nasional Pendidikan, Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi, Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 23 Tahun 2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan, dan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 24 Tahun 2006 tentang Standar Pelaksanaan Peraturan Menteri Nomor 22 dan 23 Tahun 2006. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional (Permendiknas) Nomor 24 Tahun 2006 tentang standar pelaksanaan Permendiknas Nomor 22 dan 23 Tahun 2006, Pasal 1 ayat (1) mengamanatkan
“Satuan pendidikan dasar dan menengah mengembangkan dan menetapkan kurikulum tingkat satuan pendidikan yang bersangkutan berdasarkan pada Undangundang Nomor 20 Tahun 2003, Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi, dan Permendiknas Nomor 23 Tahun 2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan.”

Pengembangan Kurikulum SD

6-7

1. Undang-Undang RI Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas Dalam UU 20/2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional terdapat sejumlah pasal yang berkaitan dengan KTSP. Pasal 1 ayat (19), misalnya, menjelaskan definisi operasional kurikulum. Menurut Pasal 1 ayat (19), ”Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu.” Definisi tersebut menegaskan bahwa kurikulum dipakai sebagai pedoman dalam menyelenggarakan pembelajaran. Bukan buku teks yang sebenarnya lebih berperan sebagai salah satu sumber pembelajaran. Apakah yang Anda lakukan selama melaksanakan pembelajaran sudah sesuai dengan bunyi undang-undang tersebut? Jika selama ini yang dijadikan acuan dalam pembelajaran adalah buku teks, maka mulai saat ini Anda harus kembali menggunakan kurikulum. Selanjutnya, pasal 37 ayat (1) menyatakan bahwa kurikulum pendidikan dasar dan menengah wajib memuat: (a) pendidikan agama, (b) pendidikan kewarganegaraan, (c) bahasa, (d) matematika, (e) ilmu pengetahuan alam, (f) ilmu pengetahuan sosial, (g) seni dan budaya, (h) pendidikan jasmani dan olah raga, (i) keterampilan, dan (j) muatan lokal. Sementara itu, menurut pasal 37 ayat (2) menyatakan bahwa kurikulum perguruan tinggi wajib memuat: (a) pendidikan agama, (b) pendidikan kewarganegaraan, dan (c) bahasa. Pasal 37 tersebut perlu diperhatikan ketika melakukan pengembangan kurikulum. Jenis-jenis mata pelajaran yang telah ditetapkan dalam pasal 37 tersebut harus dimuat dalam kurikulum, di samping muatan lokal. Dengan demikian, kewenangan sekolah dalam mengembangkan kurikulum lebih banyak mengarah pada muatan lokal. Hal ini dimaksudkan agar kegiatan pendidikan yang dilaksana-kan di sekolah sesuai dengan tujuan pendidikan nasional. Pasal 38 ayat (1) menyatakan bahwa kerangka dasar dan struktur kurikulum pendidikan dasar dan menengah ditetapkan oleh pemerintah. Selanjutnya, pada ayat (2) dikemukakan bahwa kurikulum pendidikan dasar dan menengah dikembangkan sesuai dengan relevansinya oleh setiap kelompok atau satuan pendidikan dan komite sekolah/madrasah di bawah koordinasi dan supervisi Dinas Pendidikan atau Kantor departemen Agama Kabupaten/Kota untuk pendidikan dasar dan propinsi untuk pendidikan menengah. Pada pasal 38, khususnya ayat 2, dijelaskan peran sekolah, komite sekolah, dan dinas pendidikan. Kurikulum dikembangkan oleh sekolah di bawah pimpinan kepala sekolah dengan melibatkan dewan guru, komite sekolah, dan tokoh masyarakat. Dinas Pendidikan Kota/Propinsi dalam hal ini lebih berperan sebagai
6 -8
Unit 6

supervisor. Dengan demikian diharapkan kurikulum yang dikembangkan dapat mengakomodasi kepentingan dan kebutuhan semua pihak tetapi tetap relevan dengan tuntutan pencapaian tujuan pendidikan nasional. 2. Peraturan Pemerintah RI Nomor 19/2005 tentang Standar Nasional Pendidikan. Peraturan Pemerintah (PP) Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Pendidikan Nasional merupakan jabaran operasional dari Undangundang Nomor 20 tahun 2003. Oleh sebab itu, ketentuan mengenai pengembangan KTSP yang telah dirumuskan dalam Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 diperjelas dalam Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan (SNP). Yang dimaksud dengan Standar Nasional Pendidikan adalah kriteria minimal tentang sistem pendidikan di seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia. Standar Nasional Pendidikan setidaknya mencakup delapan unsur, yaitu: (1) standar isi, (2) standar proses, (3) standar kompetensi lulusan, (4) standar pendidik dan tenaga kependidikan, (5) standar sarana dan prasarana, (6) standar pengelolaan, (7) standar pembiayaan, dan (8) standar penilaian pendidikan. Dari kedelapan standar tersebut,yang telah dijabarkan dan disahkan penggunaannya adalah standar isi dan standar kompetensi lulusan (Mulyasa, 2006:45). Penjelasan tentang KTSP dalam PP RI Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan cukup banyak. Pasal 1 ayat (13) mengungkapkan definisi kurikulum. Pada ayat (14) dikemukakan bahwa kerangka dasar kurikulum adalah rambu-rambu yang ditetapkan dalam Perturan Pemerintah untuk dijadikan pedoman dalam penyusunan kurikulum tingkat satuan pendidikan dan silabusnya pada setiap satuan pendidikan. Jadi, dalam mngembangkan KTSP pihak sekolah harus berpedoman pada kerangka dasar yang telah ditetapkan oleh pemerintah agar pelaksanaan pendidikan di sekolah tersebut tidak keluar dari standar nasional pendidikan. Pada ayat (15) ditegaskan bahwa kurikulum tingkat satuan pendidikan adalah kurikulum operasional yang disusun dan dilaksanakan oleh masing-masing satuan pendidikan. Dari kedua pasal tersebut diketahui bahwa pengembangan KTSP menjadi kewenangan setiap satuan pendidikan, dengan berpedoman pada ramburambu yang telah ditetapkan oleh Badan Standarisasi Nasional Pendidikan (BSNP). Pasal 5 ayat (6) menyatakan bahwa kurikulum dan silabus SD/MI/SDLB/ Paket A, atau bentuk lain yang sederajat menekankan pada pentingnya kemampuan dan kegemaran membaca dan menulis, kecakapan berhitung, serta kemampuan berkomunikasi. Kemampuan yang disebutkan pada pasal 5 itu harus menjadi tujuan
Pengembangan Kurikulum SD

6-9

utama pelaksanaan pembelajaran di setiap sekolah dasar. Selanjutnya, pada Pasal 7 ayat (1) sampai dengan ayat (8) ditegaskan tentang pelaksanaan pembelajaran setiap kelompok mata pelajaran yang harus dilakukan melalui satu atau beberapa pelajaran yang sejenis. Pasal 8 menjelaskan kedalaman muatan kurikulum pada setiap satuan pendidikan. Dalam ayat (1) dinyatakan bahwa kedalaman muatan kurikulum setiap satuan pendidikan dituangkan ke dalam kompetensi setiap tingkatan dan/atau semester, sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan. Ini berarti pengembangan KTSP didasarkan pada standar nasional, khususnya berkaitan dengan pencapaian kompetensi siswa. Ayat (2) menegaskan bahwa kompetensi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri atas standar kompetensi dan kompetensi dasar. Dengan demikian, pengembangan kurikulum setiap satuan pendidikan dilaksanakan dengan menjabarkan standar kompetensi dan kompetensi dasar yang telah ditetapkan oleh BSNP. Hal ini juga ditegaskan dalam ayat (3) bahwa ketentuan mengenai kedalaman muatan kurikulum dikembangkan oleh BSNP dan ditetapkan oleh peraturan menteri. Ketentuan tentang pengembangan KTSP ini juga dipertegas pada Pasal 16 ayat (1) yang menyatakan bahwa penyusunan kurikulum pada tingkat satuan pendidikan jenjang pendidikan dasar dan menengah berpedoman pada panduan yang disusun oleh BSNP. Panduan itu dibuat untuk dijadikan sebagai acuan bagi satuan pendidikan SD/MI/SDLB, SMP/MTs/SMPLB, SMA/MA/SMALB, dan SMK/MAK dalam penyusunan dan pengembangan kurikulum yang dilakukan oleh setiap satuan pendidikan. Hal itu diperjelas dalam Permendiknas Nomor 24 Tahun 2006 tentang Standar Pelaksanaan Pasal 1 ayat (3), ” Pengembangan dan penetapan kurikulum tingkat satuan pendidikan dasar dan menengah memperhatikan panduan penyusunan kurikulum tingkat satuan pendidikan dasar dan menengah yang disusun BSNP. Ayat (4) menyatakan bahwa satuan pendidikan dasar dan menengah dapat mengadopsi atau mengadaptasi model kurikulum tingkat satuan pendidikan dasar dan menengah yang disusun oleh BSNP. 3. Peraturan Mendiknas Nomor 22 tentang Standar Isi (SI) Sebagaimana dinyatakan dalam Permendiknas No. 22 Tahun 2006, yang dimaksud dengan standar isi adalah ruang lingkup materi minimal dan tingkat kompetensi minimal untuk mencapai kompetensi lulusan minimal pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu. Termasuk dalam standar isi adalah: kerangka dasar dan struktur kurikulum, Standar Kompetensi (SK), serta Kompetensi Dasar (KD) setiap mata pelajaran pada setiap semester dari setiap jenis dan jenjang pendidikan dasar dan menengah.
6 - 10
Unit 6

Mengingat standar isi memuat lingkup materi dan tingkat kompetensi minimal untuk mencapai kompetensi lulusan pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu, maka setiap satuan pendidikan dasar dan menengah diberi kesempatan untuk mengembang-kan kurikulum dengan standar yang lebih tinggi dari standar isi. 4. Peraturan Mendiknas Nomor 23 Tahun 2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan (SKL) Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 23 Tahun mengatur standar kompetensi lulusan (SKL) untuk satuan pendidikan dasar dan menengah. Dalam pengembangan KTSP, kepala sekolah beserta guru dan pihak-pihak yang terlibat dalam pengembangan KTSP harus memahami dan menelaah Permendiknas Nomor 23 Tahun 2006 ini secara seksama. Anda sebagai guru tentu saja juga harus memahaminya. Lalu, apa isi dan tujuan Permendiknas tersebut? Sebelum mempelajari uraian selanjutnya, silakan Anda kerjakan latihan berikut!

Latihan 4
Apa fungsi standar kompetensi lulusan dalam proses pengembangan kurikulum? Standar kompetensi lulusan merupakan pedoman penilaian dalam menentukan standar minimal kompetensi lulusan. Standar ini merupakan kualifikasi kemam-puan lulusan yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan minimal yang harus dikuasai siswa. Muatan SKL meliputi: standar kompetensi lulusan minimal kelompok mata pelajaran dan standar kompetensi lulusan minimal mata pelajaran, yang akan bermuara pada kompetensi dasar (Mulyasa, 2006:27). Standar Kompetensi Lulusan Satuan Pendidikan (SKL-SP) dikembangkan berdasarkan tujuan setiap satuan pendidikan sebagai berikut.
a. Pendidikan Dasar, yang meliputi SD/MI/SDLB/Paket A dan SMP/MTs/ SMPLB/Paket B, bertujuan meletakkan dasar kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut b. Pendidikan Menengah, yang terdiri atas SMA/MA/SMALB/Paket C, bertujuan meningkatkan kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut c. Pendidikan Menengah Kejuruan, yang terdiri atas SMK/MAK, bertujuan meningkatkan kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta

Pengembangan Kurikulum SD

6 - 11

keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut sesuai dengan kejuruannya

Adapun rumusan Standar Kompetensi Lulusan Satuan Pendidikan (SKL-SP) SD/ MI/SDLB*/Paket A adalah sebagai berikut.
a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l. m. n. o. p. q. Menjalankan ajaran agama yang dianut sesuai dengan tahap perkembangan anak. Mengenal kekurangan dan kelebihan diri sendiri. Mematuhi aturan-aturan sosial yang berlaku dalam lingkungannya. Menghargai keberagaman agama, budaya, suku, ras, dan golongan sosial ekonomi di lingkungan sekitarnya. Menggunakan informasi tentang lingkungan sekitar secara logis, kritis, dan kreatif. Menunjukkan kemampuan berpikir logis, kritis, dan kreatif, dengan bimbingan guru/pendidik. Menunjukkan rasa keingintahuan yang tinggi dan menyadari potensinya. Menunjukkan kemampuan memecahkan masalah sederhana dalam kehidupan seharihari. Menunjukkan kemampuan mengenali gejala alam dan sosial di lingkungan sekitar Menunjukkan kecintaan dan kepedulian terhadap lingkungan. Menunjukkan kecintaan dan kebanggaan terhadap bangsa, negara, dan tanah air Indonesia. Menunjukkan kemampuan untuk melakukan kegiatan seni dan budaya lokal. Menunjukkan kebiasaan hidup bersih, sehat, bugar, aman, dan memanfaatkan waktu luang. Berkomunikasi secara jelas dan santun. Bekerja sama dalam kelompok, tolong-menolong, dan menjaga diri sendiri dalam lingkungan keluarga dan teman sebaya. Menunjukkan kegemaran membaca dan menulis. Menunjukkan keterampilan menyimak, berbicara, membaca, menulis, dan berhitung.

Standar kompetensi lulusan itulah yang digunakan sebagai landasan dalam mengembangkan standar kompetensi kelompok mata pelajaran. Oleh sebab itu, dalam pengembangan kurikulum, standar kompetensi lulusan ini dijadikan sebagai landasan penjabaran kompetensi dasar sekaligus acuan penentuan kompetensi lulusan. Untuk mencapai SKL dilaksanakan pembelajaran berdasarkan kelompok mata pelajaran yang terdiri atas kelompok: (1) Agama dan Akhlak Mulia, (2) Kewargane-garaan dan Kepribadian, (3) Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, (4) Estetika, dan (5) Jasmani, Olah Raga, dan Kesehatan. Standar kompetensi kelompok
6 - 12
Unit 6

mata pelajaran dikembangkan berdasarkan tujuan dan cakupan muatan dan/atau kegiatan setiap kelompok matapelajaran. Tujuan dan cakupan muatan kegiatan setiap kelompok mata pelajaran untuk SD/MI/SDLB/ Paket A adalah sebagai berikut.
a. Kelompok mata pelajaran Agama dan Akhlak Mulia, yang bertujuan membentuk siswa menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa serta berakhlak mulia. Tujuan tersebut dicapai melalui muatan dan/atau kegiatan agama, kewarganegaraan, kepribadian, ilmu pengetahuan dan teknologi, estetika, jasmani, olahraga, dan kesehatan. b. Kelompok mata pelajaran Kewarganegaraan dan Kepribadian, yang bertujuan membentuk siswa menjadi manusia yang memiliki rasa kebangsaan dan cinta tanah air. Tujuan ini dicapai melalui muatan dan/atau kegiatan agama, akhlak mulia, kewarganegaraan, bahasa, seni dan budaya, dan pendidikan jasmani. c. Kelompok mata pelajaran Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, yang bertujuan mengembang-kan logika, kemampuan berpikir dan analisis siswa. Pada satuan pendidikan SD/MI/SDLB/ Paket A, tujuan ini dicapai melalui muatan dan/atau kegiatan bahasa, matematika, ilmu pengetahuan alam, ilmu pengetahuan sosial, keterampilan/kejuruan, dan muatan lokal yang relevan. d. Kelompok mata pelajaran Estetika, yang bertujuan membentuk karakter siswa menjadi manusia yang memiliki rasa seni dan pemahaman budaya. Tujuan ini dicapai melalui muatan dan/atau kegiatan bahasa, seni dan budaya, keterampilan, dan muatan lokal yang relevan. e. Kelompok mata pelajaran Jasmani, Olah Raga, dan Kesehatan, yang bertujuan membentuk karakter siswa agar sehat jasmani dan rohani, dan menumbuhkan rasa sportivitas. Tujuan ini dicapai melalui muatan dan/atau kegiatan pendidikan jasmani, olahraga, pendidikan kesehatan, ilmu pengetahuan alam, dan muatan lokal yang relevan.

Berdasarkan tujuan kelompok mata pelajaran inilah disusun standar kompetensi kelompok mata pelajaran. Standar kompetensi kelompok mata pelajaran (SK-KMP) untuk satuan pendidikan dasar SD/MI/SDLB/Paket A yang tertuang dalam Permendiknas Nomor 23 Tahun 2006 adalah sebagai berikut. a. Agama dan Akhlak Mulia 1) Menjalankan ajaran agama yang dianut sesuai dengan tahap perkembangan anak. 2) Menunjukkan sikap jujur dan adil. 3) Mengenal keberagaman agama, budaya, suku, ras, dan golongan sosial ekonomi di
lingkungan sekitarnya.

4) Berkomunikasi secara santun yang mencerminkan harkat dan martabatnya sebagai
makhluk Tuhan.

Pengembangan Kurikulum SD

6 - 13

5) Menunjukkan kebiasaan hidup bersih, sehat, bugar, aman, dan memanfaatkan waktu
luang sesuai dengan tuntunan agamanya.

6) Menunjukkan kecintaan dan kepedulian terhadap sesama manusia dan lingkungan
sebagai makhluk ciptaan Tuhan.

b. Kewarganegaraan dan Kepribadian 1) Menunjukkan kecintaan dan kebanggaan terhadap bangsa, negara, dan tanah air
Indonesia.

2) Mematuhi aturan-aturan sosial yang berlaku dalam lingkungannya. 3) Menghargai keberagaman agama, budaya, suku, ras, dan golongan sosial ekonomi di
lingkungan sekitarnya.

4) 5) 6) 7) 8) 9)

Menunjukkan kecintaan dan kepedulian terhadap lingkungan. Mengenal kekurangan dan kelebihan diri sendiri. Menunjukkan rasa keingintahuan yang tinggi dan menyadari potensinya Berkomunikasi secara santun. Menunjukkan kegemaran membaca. Menunjukkan kebiasaan hidup bersih, sehat, bugar, aman, dan memanfaatkan waktu luang. lingkungan keluarga dan teman sebaya.

10) Bekerja sama dalam kelompok, tolong-menolong, dan menjaga diri sendiri dalam 11) Menunjukkan kemampuan mengekspresikan diri melalui kegiatan seni dan budaya
lokal.

c. Ilmu Pengetahuan dan Teknologi 1) Mengenal dan menggunakan berbagai informasi tentang lingkungan sekitar secara
logis, kritis, dan kreatif.

2) Menunjukkan kemampuan berpikir logis, kritis, dan kreatif dengan bimbingan
guru/pendidik.

3) Menunjukkan rasa keingintahuan yang tinggi. 4) Menunjukkan kemampuan memecahkan masalah sederhana dalam kehidupan seharihari.

5) Menunjukkan kemampuan mengenali gejala alam dan sosial di lingkungan sekitar. 6) Menunjukkan keterampilan menyimak, berbicara, membaca, menulis, dan
berhitung.

7) Menunjukkan kebiasaan hidup bersih, sehat, bugar, aman, dan memanfaatkan waktu
luang.

6 - 14

Unit 6

d. Estetika
1) 2) 3) 4) 5) Menunjukkan kemampuan untuk melakukan kegiatan seni dan budaya lokal. Memanfaatkan lingkungan untuk kegiatan apresiasi dan kreasi seni. Menunjukkan apresiasi terhadap karya seni. Menunjukkan kegemaran membaca dan menulis karya seni. Menghasilkan karya kreatif, baik individual maupun kelompok.

e. Pendidikan Jasmani, Olah Raga, dan Kesehatan 1) Menunjukkan kebiasaan hidup bersih, sehat, bugar, aman dan memanfaatkan waktu
luang.

2) Mengenal berbagai informasi tentang potensi sumber daya lokal untuk menunjang
hidup bersih, sehat, bugar, aman dan memanfaatkan waktu luang (Permendiknas Nomor 23 Tahun 2006).

Berdasarkan standar kompetensi lulusan kelompok mata pelajaran, dirumuskan standar kompetensi lulusan mata pelajaran. Adapun standar kompetensi lulusan mata pelajaran untuk SD/MI sebagai berikut. a. Pendidikan Agama Islam SD/MI
1) Menyebutkan, menghafal, membaca dan mengartikan surat-surat pendek dalam AlQur’an, mulai surat Al-Fatihah sampai surat Al-‘Alaq. 2) Mengenal dan meyakini aspek-aspek rukun iman dari iman kepada Allah sampai iman kepada Qadha dan Qadar. 3) Berperilaku terpuji dalam kehidupan sehari-hari serta menghindari perilaku tercela. 4) Mengenal dan melaksanakan rukun Islam mulai dari bersuci (thaharah) sampai zakat serta mengetahui tata cara pelaksanaan ibadah haji. 5) Menceritakan kisah nabi-nabi serta mengambil teladan dari kisah tersebut dan menceritakan kisah tokoh orang-orang tercela dalam kehidupan nabi.

b. Pendidikan Agama Kristen SD
1) 2) 3) 4) Memahami kasih Allah melalui keberadaan dirinya Menanggapi kasih Allah dengan mengasihi orangtua, keluarga dan teman Beribadah kepada Tuhan sebagai ucapan syukur melalui doa dan membaca Alkitab Memelihara ciptaan Allah lainnya dalam hidup sehari-hari

c. Pendidikan Agama Katolik SD
1) Siswa menguraikan pemahaman tentang pribadinya sebagai karunia Tuhan dan mengungkapkan rasa syukurnya dengan berdoa, bernyanyi, serta melakukan perbuatan-perbuatan nyata.
Pengembangan Kurikulum SD

6 - 15

2) Siswa memahami dan mencintai Allah sebagai Bapa Pencipta dan Penyelenggara seperti dikisahkan Kitab Suci Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru dan meneladani Yesus Kristus sebagai Penyelamat hidup umat manusia. 3) Siswa memahami Gereja sebagai persekutuan Umat Allah dan sebagai Sakramen keselamatan yang diutus ke dalam dunia dan Roh Kudus yang diutus Yesus sebagai jiwa Gereja yang senantiasa menyertainya. 4) Siswa memahami hidup beriman yang terlibat dalam masyarakat sebagai perwujudan imannya.

d. Pendidikan Agama Hindu SD
1) Meyakini kemahakuasaan Sang Hyang Widhi (Tuhan) sebagai Maha Pencipta, Tri Murti, Tri Purusa dan Cadhu Sakti. 2) Memahami ajaran Panca Sradha dan Tri Sarira. 3) Memahami ajaran Susila yang meliputi: Tri Kaya Parisudha, Tri Mala, Catur Paramita, Tri Parartha, Panca Yama, Panca Nyama Bratha, Catur Guru, Dasa Yama dan Dasa Nyama Bratha dalam kehidupan sehari-hari. 4) Mendemonstrasikan pemahaman sikap-sikap sembahyang Tri Sandhya dan sarana sembahyang. 5) Menerapkan Panca Yadnya secara Nitya Karma dan Naimitika Karma dalam kehidupan sehari-hari. 6) Memahami Weda sebagai kitab suci dan wahyu Sang Hyang Widhi (Tuhan). 7) Memahami orang suci agama Hindu dan tugas dan kewajiban orang suci. 8) Memahami hari-hari suci keagamaan dan dasar-dasar hari suci (Wariga). 9) Mengenal pemimpin yang baik dan patut diteladani di wilayahnya. 10) Memahami Bhuana Agung dan Bhuana Alit. 11) Memahami tari-tari Keagamaan, lagu-lagu kerohanian (Yadnya), dan sejarah perkembangan Hindu sebelum dan sesudah kemerdekaan.

e. Pendidikan Agama Budha SD
1) Beriman kepada Tuhan Yang Maha Esa dan Tri Ratna dengan mengetahui fungsi serta terefleksi dalam moralitas (sila), meditasi (samadhi), dan kebijaksanaan (panna). 2) Memiliki kemampuan dasar untuk memahami dan meyakini agamanya serta menerapkannya dalam bertutur, berbuat dan berperilaku. 3) Membaca Paritta dan Dhammapada serta mengerti artinya. 4) Beribadah (kebaktian) dengan baik dan benar sesuai dengan tuntunan masingmasing aliran. 5) Meneladani sifat, sikap dan kepribadian Buddha, Bodhisattva, dan para siswa utama Buddha.

6 - 16

Unit 6

6) Memiliki kemampuan dasar berpikir logis, kritis, dan kreatif untuk memecahkan masalah. 7) Memahami sejarah kehidupan Buddha Gotama. 8) Memahami lambang-lambang agama Buddha.

f. Pendidikan Kewarganegaraan SD/MI
1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) Menerapkan hidup rukun dalam perbedaan. Memahami dan menerapkan hidup rukun di rumah dan di sekolah. Memahami kewajiban sebagai warga dalam keluarga dan sekolah. Memahami hidup tertib dan gotong royong. Menampilkan sikap cinta lingkungan dan demokratis. Menampilkan perilaku jujur, disiplin, senang bekerja dan anti korupsi dalam kehidupan sehari-hari, sesuai dengan nilai-nilai pancasila. Memahami sistem pemerintahan, baik pada tingkat daerah maupun pusat. Memahami makna keutuhan negara kesatuan Republik Indonesia, dengan kepatuhan terhadap undang-undang, peraturan, kebiasaan, adat istiadat, kebiasaan, dan menghargai keputusan bersama. Memahami dan menghargai makna nilai-nilai kejuangan bangsa. Memahami hubungan Indonesia dengan negara tetangga dan politik luar negeri.

9) 10)

g. Bahasa Indonesia SD/MI
1) Mendengarkan Memahami wacana lisan berbentuk perintah, penjelasan, petunjuk, pesan, pengumuman, berita, deskripsi berbagai peristiwa dan benda di sekitar, serta karya sastra berbentuk dongeng, puisi, cerita, drama, pantun dan cerita rakyat. 2) Berbicara Menggunakan wacana lisan untuk mengungkapkan pikiran, perasaan, dan informasi dalam kegiatan perkenalan, tegur sapa, percakapan sederhana, wawancara, percakapan telepon, diskusi, pidato, deskripsi peristiwa dan benda di sekitar, memberi petunjuk, deklamasi, cerita, pelaporan hasil pengamatan, pemahaman isi buku dan berbagai karya sastra untuk anak berbentuk dongeng, pantun, drama, dan puisi. 3) Membaca Menggunakan berbagai jenis membaca untuk memahami wacana berupa petunjuk, teks panjang, dan berbagai karya sastra untuk anak berbentuk puisi, dongeng, pantun, percakapan, cerita, dan drama. 4) Menulis Melakukan berbagai jenis kegiatan menulis untuk mengungkapkan pikiran, perasaan, dan informasi dalam bentuk karangan sederhana, petunjuk, surat,

Pengembangan Kurikulum SD

6 - 17

pengumuman, dialog, formulir, teks pidato, laporan, ringkasan, parafrase, serta berbagai karya sastra untuk anak berbentuk cerita, puisi, dan pantun.

h. Matematika SD/MI
1) Memahami konsep bilangan bulat dan pecahan, operasi hitung dan sifat-sifatnya, serta menggunakannya dalam pemecahan masalah kehidupan sehari-hari. 2) Memahami bangun datar dan bangun ruang sederhana, unsur-unsur dan sifatsifatnya, serta menerapkannya dalam pemecahan masalah kehidupan sehari-hari. 3) Memahami konsep ukuran dan pengukuran berat, panjang, luas, volume, sudut, waktu, kecepatan, debit, serta mengaplikasikannya dalam pemecahan masalah kehidupan sehari-hari. 4) Memahami konsep koordinat untuk menentukan letak benda dan menggunakannya dalam pemecahan masalah kehidupan sehari-hari. 5) Memahami konsep pengumpulan data, penyajian data dengan tabel, gambar dan grafik (diagram), mengurutkan data, rentangan data, rerata hitung, modus, serta menerapkannya dalam pemecahan masalah kehidupan sehari-hari. 6) Memiliki sikap menghargai matematika dan kegunaannya dalam kehidupan. 7) Memiliki kemampuan berpikir logis, kritis, dan kreatif.

i. Ilmu Pengetahuan Alam SD/MI
1) Melakukan pengamatan terhadap gejala alam dan menceritakan hasil pengamatannya secara lisan dan tertulis. 2) Memahami penggolongan hewan dan tumbuhan, serta manfaat hewan dan tumbuhan bagi manusia, upaya pelestariannya, dan interaksi antara makhluk hidup dengan lingkungannya. 3) Memahami bagian-bagian tubuh pada manusia, hewan, dan tumbuhan, serta fungsinya dan perubahan pada makhluk hidup. 4) Memahami beragam sifat benda hubungannya dengan penyusunnya, perubahan wujud benda, dan kegunaannya. 5) Memahami berbagai bentuk energi, perubahan dan manfaatnya. 6) Memahami matahari sebagai pusat tata surya, kenampakan dan perubahan. permukaan bumi, dan hubungan peristiwa alam dengan kegiatan manusia.

j. Ilmu Pengetahuan Sosial SD/MI
1) Memahami identitas diri dan keluarga, serta mewujudkan sikap saling menghormati dalam kemajemukan keluarga. 2) Mendeskripsikan kedudukan dan peran anggota dalam keluarga dan lingkungan tetangga, serta kerja sama di antara keduanya. 3) Memahami sejarah, kenampakan alam, dan keragaman suku bangsa di lingkungan kabupaten/kota dan provinsi. 6 - 18
Unit 6

4) Mengenal sumber daya alam, kegiatan ekonomi, dan kemajuan teknologi di lingkungan kabupaten/kota dan provinsi. 5) Menghargai berbagai peninggalan dan tokoh sejarah nasional, keragaman suku bangsa serta kegiatan ekonomi di Indonesia. 6) Menghargai peranan tokoh pejuang dalam mempersiapkan dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia. 7) Memahami perkembangan wilayah Indonesia, keadaan sosial negara di Asia Tenggara serta benua-benua. 8) Mengenal gejala (peristiwa) alam yang terjadi di Indonesia dan negara tetangga, serta dapat melakukan tindakan dalam menghadapi bencana alam. 9) Memahami peranan Indonesia di era global.

k. Seni Budaya dan Keterampilan SD/MI 1) Seni Rupa
• • • Mengapresiasi dan mengekspresikan keartistikan karya seni rupa terapan melalui gambar ilustrasi dengan tema benda alam yang ada di daerah setempat. Mengapresiasi dan mengekspresikan keartistikan karya seni rupa murni melalui pembuatan relief dari bahan plastisin/tanah liat yang ada di daerah setempat. Mengapresiasi dan mengekspresikan keunikan karya seni rupa Nusantara dengan motif hias melalui gambar dekoratif dan ilustrasi bertema hewan, manusia dan kehidupannya serta motif hias dengan teknik batik. Mengapresiasi dan mengekspresikan keunikan karya seni rupa Nusantara dengan motif hias melalui gambar dekoratif dan ilustrasi dengan tema bebas. Mengapresiasi dan mengekspresikan keunikan karya seni rupa Nusantara melalui pembuatan benda kreatif yang sesuai dengan potensi daerah setempat.

• •

2) Seni Musik • Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni musik dengan memperhati-kan dinamika melalui berbagai ragam lagu daerah dan wajib dengan iringan alat musik sederhana daerah setempat. Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni musik dengan ansambel sejenis dan gabungan terhadap berbagai musik/lagu wajib, daerah dan Nusantara. Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni musik dengan menyanyikan lagu wajib, daerah dan Nusantara dengan memainkan alat musik sederhana daerah setempat.

• •

3) Seni Tari • Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni tari dengan memperhatikan simbol dan keunikan gerak, busana, dan perlengkapan tari daerah setempat.

Pengembangan Kurikulum SD

6 - 19

• •

Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni tari dengan memperhatikan simbol dan keunikan gerak, busana, dan perlengkapan tari Nusantara. Mengapresiasi dan mengekspresikan perpaduan karya seni Nusantara. tari dan musik

4) Keterampilan • • • • Mengapresiasi dan membuat karya kerajinan daerah setempat dengan teknik konstruksi.. Mengapresiasi dan membuat karya kerajinan dan benda permainan dengan teknik meronce dan makrame. Mengapresiasi dan membuat karya kerajinan anyaman dengan menggunakan berbagai bahan. Mengapresiasi dan membuat karya benda mainan beroda dengan mengguna-kan berbagai bahan.

l. Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan SD/MI
1) Mempraktikkan gerak dasar lari, lompat, dan jalan dalam permainan sederhana serta nilai-nilai dasar sportivitas seperti kejujuran, kerjasama, dan lain-lain. 2) Mempraktekkan gerak ritmik meliputi senam pagi, senam kesegaran jasmani (SKJ), dan aerobik. 3) Mempraktikkan gerak ketangkasan seperti ketangkasan dengan dan tanpa alat, serta senam lantai. 4) Mempraktikkan gerak dasar renang dalam berbagai gaya serta nilai-nilai yang terkandung di dalamnya. 5) Mempraktikkan latihan kebugaran dalam bentuk meningkatkan daya tahan kekuatan otot, kelenturan serta koordinasi otot. 6) Mempraktikkan berbagai keterampilan gerak dalam kegiatan penjelajahan di luar sekolah seperti perkemahan, piknik, dan lain-lain. 7) Memahami budaya hidup sehat dalam bentuk menjaga kebersihan diri dan lingkungan, mengenal makanan sehat, mengenal berbagai penyakit dan pencegahannya serta menghindarkan diri dari narkoba.

m. Bahasa Inggris SD/MI
1) Mendengarkan Memahami instruksi, informasi, dan cerita sangat sederhana yang disampaikan secara lisan dalam konteks kelas, sekolah, dan lingkungan sekitar. 2) Berbicara Mengungkapkan makna secara lisan dalam wacana interpersonal dan transaksional sangat sederhana dalam bentuk instruksi dan informasi dalam konteks kelas, sekolah, dan lingkungan sekitar. 6 - 20
Unit 6

3) Membaca Membaca nyaring dan memahami makna dalam instruksi, informasi, teks fungsional pendek, dan teks deskriptif bergambar sangat sederhana yang disampaikan secara tertulis dalam konteks kelas, sekolah, dan lingkungan sekitar. 4) Menulis Menuliskan kata, ungkapan, dan teks fungsional pendek sangat sederhana dengan ejaan dan tanda baca yang tepat.

Standar kompetensi lulusan mata pelajaran ini kemudian dijabarkan ke dalam kompetensi dasar dalam standar isi, dan secara langsung dijadikan sebagai acuan dan pedoman Anda sebagai guru dalam mengembangkan silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran. Jadi, tugas guru adalah menjabarkan setiap kompetensi dasar tersebut ke dalam indikator-indikator pencapaian kompetensi siswa. Inilah yang harus Anda pahami agar dapat mengembangkan dan melaksanakan KTSP secara efektif dan efisien. 5. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 24 Tahun 2006 Peraturan Menteri Pendidikan Nasional ini menjelaskan pelaksanaan Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 dan Nomor 23 Tahun 2006. Dalam Permendiknas Pasal 1 ayat (1) dinyatakan bahwa satuan pendidikan dasar dan menengah mengembangkan dan menetapkan kurikulum tingkat satuan pendidikan dasar dan menengah sesuai kebutuhan satuan pendidikan yang bersangkutan berdasarkan pada: a. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 36 sampai dengan Pasal 38; b. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan Pasal 5 sampai dengan Pasal 18, dan Pasal 25 sampai dengan Pasal 27; c. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah; serta d. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 23 Tahun 2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah. Selanjutnya, pada ayat (2) dinyatakan bahwa satuan pendidikan dasar dan menengah dapat mengembangkan kurikulum dengan standar yang lebih tinggi dari Standar Isi dan Standar Kompentesi Lulusan. Berdasarkan kedua ayat tersebut, dalam pengembangan KTSP, setiap satuan pendidikan diberikan kesempatan untuk menentukan standar yang lebih tinggi dibandingkan dengan standar minimal yang
Pengembangan Kurikulum SD

6 - 21

telah ditetapkan oleh BSNP. Akan tetapi, sekolah tidak diperkenankan untuk mengurangi standar minimal tersebut. Penambahan tersebut dapat diwujudkan dalam bentuk penambahan jam pelajaran maupun penambahan jumlah mata pelajaran yang disajikan. Selanjutnya, pengembangan KTSP pun harus mengacu pada Panduan Penyusunan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah yang disusun oleh Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP). Model kurikulum tingkat satuan pendidikan dasar dan menengah yang disusun oleh BSNP pun dapat diadopsi atau diadaptasi. Kurikulum ditetapkan oleh kepala sekolah dengan memperhatikan pertimbangan dari Komite Sekolah atau Komite Madrasah. Khusus untuk sekolah yang telah melaksanakan uji coba kurikulum 2004 secara menyeluruh, ia dapat menerapkan KTSP secara menyeluruh pada semua tingkatan kelas mulai tahun ajaran 2006/2007. Akan tetapi, jika sekolah belum melaksanakan uji coba Kurikulum 2004 secara menyeluruh, maka sekolah itu harus sudah mulai menerapkan KTSP paling lambat tahun ajaran 2009/2010. Satuan pendidikan dasar dan menengah yang belum melaksanakan uji coba kurikulum 2004, dapat menerapkan KTSP secara bertahap dalam waktu paling lama 3 tahun, dengan tahapan berikut. a. Untuk SD/MI/SDLB: tahun I di kelas 1 dan 4, tahun II di kelas 1,2,4, dan 5, serta tahun III di kelas 1,2,3,4,5 dan 6. b. Untuk SMP/MTs/SMPLB, SMA/MA/SMALB, dan SMK/MAK: tahun I di kelas 1, tahun II di kelas 1 dan 2, dan tahun III di kelas 1,2, dan 3. Penyimpangan terhadap ketentuan sebagaimana dimaksud dapat dilakukan setelah mendapat izin Menteri Pendidikan Nasional. Gubernur dapat mengatur jadwal penerapan KTSP untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah dan Satuan Pendidikan Menengah dan Pendidikan Khusus, yang disesuaikan dengan kondisi dan kesiapan satuan pendidikan di propinsi masing-masing. Bupati/walikota dapat mengatur jadwal penerapan KTSP sesuai dengan kondisi dan kesiapan satuan pendidikan di kabupaten/ kota masing-masing. Menteri Agama dapat mengatur jadwal penerapan KTSP untuk MI, MTs, MA, dan MAK, sesuai dengan kondisi dan kesiapan satuan pendidikan yang bersangkutan.

6 - 22

Unit 6

Rangkuman
KTSP adalah kurikulum operasional yang dikembangkan dan dilaksanakan oleh setiap satuan pendidikan. Pengembangan KTSP oleh satuan pendidikan bertujuan memberikan peluang dan kesempatan kepada pihak sekolah untuk berpartisipasi aktif dalam pengambilan kebijakan mengenai pengembangan dan penyelenggaraan pendidikan sehingga diharapkan mampu memberdayakan semua potensi yang dimiliki. Dengan kebijakan ini, sekolah diharapkan dapat meningkatkan efektivitas dan efisiensi penyelenggaraan pendidikan. Pengembangan KTSP dilakukan berdasarkan pada Standar Isi, Standar Kompetensi Lulusan, Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan nasional dan Peraturan Pemerintah nomor 19 tentang Standar Nasional Pendidikan. Hal ini dimaksudkan agar penyelenggaraan pendidikan di setiap sekolah atau setiap satuan pendidikan tidak menyimpang dari tujuan pendidikan nasional dan dapat memenuhi standar nasional pendidikan.

Tes Formatif 1
Jawablah pertanyaan berikut dengan tepat dan jelas! 1. KTSP dikembangkan oleh setiap satuan pendidikan. Dengan diberikannya kewenangan sekolah untuk mengembangkan KTSP, apakah berarti pihak sekolah memiliki kebebasan sepenuhnya untuk mengembangkan kurikulum? 2. Jelaskan tujuan dikembangkannya KTSP! 3. Menurut Anda, dengan diberlakukan KTSP apakah kualitas pendidikan dapat ditingkatkan? 4. Siapakah yang seharusnya berperan dalam pengembangan KTSP? Lalu, apa peran masing-masing? 5. Jelaskan isi yang tercakup dalam Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006?

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 1, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari subunit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.
Pengembangan Kurikulum SD

6 - 23

Subunit 2 Komponen Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)
Pengantar

K

urikulum merupakan subsistem pendidikan. Sebagai subsistem pendidikan, kurikulum merupakan sebuah program yang direncanakan secara sistematis, yakni perangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pengajaran. Oleh sebab itu, kurikulum memiliki komponen yang saling berkaitan dalam rangka mencapai tujuan pendidikan. Komponen KTSP tersebut secara garis besar mencakup: (1) visi dan misi satuan pendidikan, (2) tujuan pendidikan satuan pendidikan, (3) struktur muatan KTSP, (4) kalender pendidikan, (5) silabus, dan (6) RPP (BSNP 2006).

Visi dan Misi Satuan Pendidikan
Setiap satuan pendidikan harus memiliki visi. Visi itulah yang kemudian menjadi acuan dalam mengembangkan misi dan program-program pendidikan di setiap satuan pendidikan. Untuk memperoleh pemahaman lebih rinci tentang visi satuan pendidikan, kerjakan dulu latihan berikut!

Latihan 1
1. Apakah yang dimaksud dengan visi? 2. Apakah dasar yang digunakan sebagai acuan dalam merumuskan visi satuan pendidikan? 3. Bagaimana visi pendidikan itu dirumuskan? Menurut Morrisey (dalam Mulyasa, 2006:176), visi adalah representasi apa yang diyakini sebagai bentuk organisasi masa depan dalam pandangan pelanggan, karyawan, pemilik dan stakeholder lainnya. Dalam literatur lain (Dirjen Dikdasmen, 2004:20) dikemukakan bahwa visi adalah (a) wawasan yang menjadi sumber arahan bagi sekolah dan digunakan untuk memandu perumusan misi sekolah; (b) pandangan jauh ke depan ke mana sekolah akan di bawa; serta (c) gambaran masa depan yang

6 - 24

Unit 6

diinginkan oleh sekolah agar sekolah dapat menjamin kelangsungan hidup dan perkembangannya. Visi sekolah harus mengacu pada kebijakan pendidikan nasional dengan tetap memperhatikan kesesuaiannya dengan kebutuhan siswa. Tujuan pendidikan nasional yang digunakan rujukan setiap sekolah pasti sama. Akan tetapi, karena kebutuhan masyarakat yang dilayani oleh masing-masing sekolah berbeda-beda, maka visi setiap sekolah pun tidak mesti sama. Perhatikan salah satu contoh rumusan visi sekolah berikut.
“Sebagai lembaga pendidikan dasar yang unggul dalam prestasi dilandasi kekokohan iman dan taqwa kepada Tuhan yang Maha Esa”

Menurut Anda, apakah rumusan visi tersebut dapat dengan mudah dimengerti dan dipahami maknanya? Agar rumusan visi tersebut dapat dipahami dengan mudah dan tidak menimbulkan penafsiran yang bermacam-macam, sebaiknya disertai dengan indikator sebagai penjelasan tentang apa yang dimaksudkan oleh visi tersebut. Dari visi tersebut dapat dicontohkan rumusan indikatornya sebagai berikut.
• • • • • • Unggul dalam perolehan nilai ujian akhir Unggul dalam persaingan melanjutkan ke jenjang pendidikan di atasnya Unggul dalam penanaman nilai-nilai keagamaan Unggul dalam pengembangan kepribadian Unggul dalam pengembangan kreativitas siswa Dsb.

Untuk lebih memahami bagaimana merumuskan visi yang baik, silakan Anda kerjakan latihan berikut ini.

Latihan 2
Rumuskan visi pendidikan yang relevan untuk diterapkan di instansi tempat Anda bertugas, berikut indikatornya! Rumusan visi harus singkat, tetapi mampu menggambarkan ancangan ke depan ke arah yang dicita-citakan sekolah. Visi juga harus sesuai dengan kondisi setiap sekolah serta tujuan pendidikan nasional. Berdasarkan visi yang telah ditetapkan, dirumuskan misi sekolah. Untuk mempelajari misi sekolah, sebaiknya Anda kerjakan dulu latihan berikut ini!
Pengembangan Kurikulum SD

6 - 25

Latihan 3
Menurut Anda, apakah misi itu? Buatlah contoh rumusan misi sekolah sesuai dengan visi yang telah Anda rumuskan pada latihan 2! Misi adalah tindakan untuk mewujudkan atau merealisasikan visi yang telah ditetapkan (Dirjen Dikdasmen, 2004:21). Misi adalah bentuk layanan atau tugas untuk memenuhi tuntutan yang dituangkan dalam visi dengan berbagai indikatornya. Sebagai contoh, rumusan misi sekolah dengan visi “Sebagai Lembaga Pendidikan Dasar yang Unggul dalam Prestasi Dilandasi Kekokohan Iman dan Taqwa kepada Tuhan yang Maha Esa” memiliki misi:
• • • • • • Melaksanakan pembelajaran yang efektif berlandaskan keimanan dan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa untuk mengembangkan potensi keilmuan siswa Menumbuhkan semangat keunggulan kepada seluruh warga sekolah Membimbing dan mengembangkan bakat dan minat siswa Mendorong dan membantu siswa untuk mengembangkan potensinya. Menerapkan manajemen partisipatif dengan melibatkan seluruh warga sekolah Dll..

Tujuan Pendidikan Tingkat Satuan Pendidikan
Tujuan adalah apa yang akan dicapai atau dihasilkan oleh suatu sekolah dan waktu pencapaiannya. Tujuan pendidikan Satuan Pendidikan merupakan tahapan wujud sekolah menuju visi yang telah ditetapkan. Oleh sebab itu, rumusan tujuan satuan pendidikan harus jelas, mudah dipahami oleh semua pihak, mengacu pada visi yang telah dirumuskan, serta mewadahi semua kebutuhan warga sekolah. Tujuan pendidikan dirumuskan mengacu kepada tujuan umum pendidikan. Menurut Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi, tujuan umum satuan pendidikan dasar dan menengah adalah sebagai berikut.
a. Tujuan pendidikan dasar adalah meletakkan dasar kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut. b. Tujuan pendidikan menengah adalah meningkatkan kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut. c. Tujuan pendidikan menengah kejuruan adalah meningkatkan kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut sesuai dengan kejuruannya.

6 - 26

Unit 6

Berdasarkan rumusan tujuan umum pendidikan pada satuan pendidikan, dirumuskanlah tujuan khusus pendidikan yang sesuai dengan visi dan kondisi serta kebutuhan warga sekolah.

Struktur dan Muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan
Struktur kurikulum merupakan pola dan susunan mata pelajaran yang harus ditempuh oleh siswa dalam kegiatan pembelajaran. Kedalaman dan keluasan muatan kurikulum untuk setiap mata pelajaran pada setiap satuan pendidikan dituangkan dalam kompetensi yang harus dikuasai oleh siswa sesuai dengan beban belajar yang tercantum dalam struktur kurikulum. Kompetensi tersebut mencakup standar kompetensi dan kompetensi dasar, yang dikembangkan berdasarkan standar kompetensi lulusan. Muatan lokal dan kegiatan pengembangan diri merupakan bagian integral dari struktur kurikulum pada jenjang pendidikan dasar dan menengah. Struktur KTSP memuat: mata pelajaran, muatan lokal, kegiatan pengembangan diri, pengaturan beban, kenaikan kelas, penjurusan, dan kelulusan, pendidikan kecakapan hidup, serta endidikan berbasis keunggulan lokal dan global (Mulyasa, 2006:180). Struktur dan muatan KTSP pada jenjang pendidikan dasar dan menengah yang tertuang dalam standar isi meliputi lima kelompok mata pelajaran sebagai berikut.
1. Kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia 2. 3. 4. 5. Kelompok mata pelajaran kewarganegaraan dan kepribadian Kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi Kelompok mata pelajaran estetika Kelompok mata pelajaran jasmani, olahraga dan kesehatan

Cakupan setiap kelompok mata pelajaran disajikan pada Tabel 1.
Tabel 6.1. Cakupan Kelompok Mata Pelajaran
No 1. Kelompok Pelajaran Agama dan Mulia Mata Akhlak Cakupan

Kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia dimaksudkan untuk membentuk siswa menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa serta berakhlak mulia. Akhlak mulia mencakup etika, budi pekerti, atau moral sebagai perwujudan dari pendidikan agama.

Pengembangan Kurikulum SD

6 - 27

No 2.

Kelompok Mata Pelajaran Kewarganegaraan dan Kepribadian

Cakupan Kelompok mata pelajaran kewarganegaraan dan kepribadian dimaksudkan untuk peningkatan kesadaran dan wawasan siswa akan status, hak, dan kewajibannya dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, serta peningkatan kualitas dirinya sebagai manusia. Kesadaran dan wawasan termasuk wawasan kebangsaan, jiwa dan patriotisme bela negara, penghargaan terhadap hak-hak asasi manusia, kemajemukan bangsa, pelestarian lingkungan hidup, kesetaraan gender, demokrasi, tanggung jawab sosial, ketaatan pada hukum, ketaatan membayar pajak, dan sikap serta perilaku anti korupsi, kolusi, dan nepotisme. Kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi pada SD/MI/SDLB dimaksudkan untuk mengenal, menyikapi, dan mengapresiasi ilmu pengetahuan dan teknologi, serta menanamkan kebiasaan berpikir dan berperilaku ilmiah yang kritis, kreatif dan mandiri. Kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi pada SMP/MTs/SMPLB dimaksudkan untuk memperoleh kompetensi dasar ilmu pengetahuan dan teknologi serta membudayakan berpikir ilmiah secara kritis, kreatif dan mandiri. Kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi pada SMA/MA/SMALB dimaksudkan untuk memperoleh kompetensi lanjut ilmu pengetahuan dan teknologi serta membudayakan berpikir ilmiah secara kritis, kreatif dan mandiri. Kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi pada SMK/MAK dimaksudkan untuk menerapkan ilmu pengetahuan dan teknologi, membentuk kompetensi, kecakapan, dan kemandirian kerja. Kelompok mata pelajaran estetika dimaksudkan untuk meningkatkan sensitivitas, kemampuan mengekspresikan dan kemampuan mengapresiasi keindahan dan harmoni. Kemampuan mengapresiasi dan mengekspresikan keindahan serta harmoni mencakup apresiasi dan ekspresi, baik dalam kehidupan individual sehingga mampu menikmati dan mensyukuri hidup, maupun dalam

3.

Ilmu Pengetahuan dan Teknologi

4.

Estetika

6 - 28

Unit 6

No

Kelompok Pelajaran

Mata

Cakupan kehidupan kemasyarakatan sehingga menciptakan kebersamaan yang harmonis. mampu

5.

Jasmani, Olahraga dan Kesehatan

Kelompok mata pelajaran jasmani, olahraga dan kesehatan pada SD/MI/SDLB dimaksudkan untuk meningkatkan potensi fisik serta menanamkan sportivitas dan kesadaran hidup sehat. Kelompok mata pelajaran jasmani, olahraga dan kesehatan pada SMP/MTs/SMPLB dimaksudkan untuk meningkatkan potensi fisik serta membudayakan sportivitas dan kesadaran hidup sehat. Kelompok mata pelajaran jasmani, olahraga dan kesehatan pada SMA/MA/SMALB/SMK/MAK dimaksudkan untuk meningkatkan potensi fisik serta membudayakan sikap sportif, disiplin, kerja sama, dan hidup sehat. Budaya hidup sehat termasuk kesadaran, sikap, dan perilaku hidup sehat yang bersifat individual ataupun yang bersifat kolektif kemasyarakatan seperti keterbebasan dari perilaku seksual bebas, kecanduan narkoba, HIV/AIDS, demam berdarah, muntaber, dan penyakit lain yang potensial untuk mewabah.

Struktur kurikulum SD/MI meliputi substansi pembelajaran yang ditempuh dalam satu jenjang pendidikan selama enam tahun, mulai Kelas I sampai dengan Kelas VI. Struktur kurikulum SD/MI disusun berdasarkan standar kompetensi lulusan dan standar kompetensi mata pelajaran dengan ketentuan sebagai berikut.
a. Kurikulum SD/MI memuat 8 mata pelajaran, muatan lokal, dan pengembangan diri seperti tertera pada Tabel 2. b. Substansi mata pelajaran IPA dan IPS pada SD/MI merupakan “IPA Terpadu” dan “IPS Terpadu”. c. Pembelajaran pada Kelas I s.d. III dilaksanakan melalui pendekatan tematik, sedangkan pada Kelas IV s.d. VI dilaksanakan melalui pendekatan mata pelajaran. d. Jam pembelajaran untuk setiap mata pelajaran dialokasikan sebagaimana tertera dalam struktur kurikulum. Satuan pendidikan dimungkinkan menambah maksimum empat jam pembelajaran per minggu secara keseluruhan. e. Alokasi waktu satu jam pembelajaran adalah 35 menit. f. Minggu efektif dalam satu tahun pelajaran (dua semester) adalah 34-38 minggu.

Pengembangan Kurikulum SD

6 - 29

Tabel 6.2. Struktur Kurikulum SD/MI

Komponen

Kelas dan Alokasi Waktu I II III IV, V, dan VI

A. Mata Pelajaran 1. Pendidikan Agama 2. Pendidikan Kewarganegaraan 3. Bahasa Indonesia 4. Matematika 5. Ilmu Pengetahuan Alam 6. Ilmu Pengetahuan Sosial 7. Seni Budaya dan Keterampilan 8. Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan B. Muatan Lokal C. Pengembangan Diri Jumlah 26 *) Ekuivalen 2 jam pembelajaran

3 2 5 5 4 3 4 4 2 2*) 32

27

28

Muatan lokal
Muatan lokal merupakan kegiatan kurikuler untuk mengembangkan kompetensi yang disesuaikan dengan ciri khas dan potensi daerah, termasuk keunggulan daerah. Materi muatan lokal bukanlah bagian dari materi mata pelajaran lain. Substansi muatan lokal ditentukan oleh satuan pendidikan, tidak terbatas pada mata pelajaran keterampilan. Muatan lokal merupakan mata pelajaran, sehingga satuan pendidikan harus mengembangkan Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar untuk setiap jenis muatan lokal yang diselenggarakannya. Satuan pendidikan dapat menyelenggarakan satu mata pelajaran muatan lokal setiap semester. Ini berarti bahwa dalam satu tahun satuan pendidikan dapat menyelenggarakan dua mata pelajaran muatan lokal.

Pengembangan Diri
Pengembangan diri adalah kegiatan yang bertujuan memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengembangkan dan mengekspresikan diri sesuai dengan kebutuhan, bakat, dan minat setiap siswa, sesuai dengan kondisi sekolah. Kegiatan pengembangan diri difasilitasi dan/atau dibimbing oleh konselor, guru, atau tenaga
6 - 30
Unit 6

kependidikan yang dapat dilakukan dalam bentuk kegiatan ekstrakurikuler. Kegiatan pengembangan diri dapat dilakukan antara lain melalui kegiatan pelayanan konseling yang berkenaan dengan masalah diri pribadi dan kehidupan sosial, belajar, dan pengembangan karier siswa serta kegiatan kepramukaan, kepemimpinan, dan kelompok ilmiah remaja. Khusus untuk sekolah menengah kejuruan, pengembangan diri terutama ditujukan untuk pengembangan kreativitas dan bimbingan karier. Pengembangan diri untuk satuan pendidikan khusus menekankan pada peningkatan kecakapan hidup dan kemandirian sesuai dengan kebutuhan khusus siswa. Pengembangan diri bukan merupakan mata pelajaran. Penilaian kegiatan pengembangan diri dilakukan secara kualitatif, tidak kuantitatif seperti pada mata pelajaran.

Pengaturan Beban Belajar
Satuan pendidikan pada semua jenis dan jenjang pendidikan menyelenggarakan program pendidikan dengan menggunakan sistem paket atau sistem kredit semester. Kedua sistem tersebut dipilih berdasarkan jenjang dan kategori satuan pendidikan yang bersangkutan. Satuan pendidikan SD/MI/SDLB melaksanakan program pendidikan dengan menggunakan sistem paket. Satuan pendidikan SMP/MTs/SMPLB, SMA/MA/ SMALB dan SMK/MAK kategori standar menggunakan sistem paket atau dapat menggunakan sistem kredit semester. Satuan pendidikan SMA/MA/SMALB dan SMK/MAK kategori mandiri menggunakan sistem kredit semester. Sistem paket adalah sistem penyeleng-garaan program pendidikan yang siswanya diwajibkan mengikuti seluruh program pembelajaran dan beban belajar yang sudah ditetapkan untuk setiap kelas sesuai dengan struktur kurikulum yang berlaku pada suatu satuan pendidikan. Beban belajar setiap mata pelajaran pada sistem paket dinyatakan dalam satuan jam pembelajaran. Beban belajar dirumuskan dalam bentuk satuan waktu yang dibutuhkan oleh siswa untuk mengikuti program pembelajaran melalui sistem tatap muka, penugasan terstruktur, dan kegiatan mandiri tidak terstruktur. Semua itu dimaksudkan untuk mencapai standar kompetensi lulusan dengan memperhatikan tingkat perkembangan siswa. Kegiatan tatap muka adalah kegiatan pembelajaran berupa proses interaksi antara siswa dengan pendidik. Beban belajar kegiatan tatap muka per jam pembelajaran pada masing-masing satuan pendidikan ditetapkan sebagai berikut: 1. SD/MI/SDLB berlangsung selama 35 menit; 2. SMP/MTs/SMPLB berlangsung selama 40 menit;
Pengembangan Kurikulum SD

6 - 31

3. SMA/MA/SMALB/ SMK/MAK berlangsung selama 45 menit. Beban belajar kegiatan tatap muka per minggu pada setiap satuan pendidikan adalah sebagai berikut: 1. Jumlah jam pembelajaran tatap muka per minggu untuk SD/MI/SDLB: a. kelas I s.d. III adalah 29 s.d. 32 jam pembelajaran; b. kelas IV s.d. VI adalah 34 jam pembelajaran. 2. Jumlah jam pembelajaran tatap muka per minggu untuk SMP/MTs/SMPLB adalah 34 jam pembelajaran. 3. Jumlah jam pembelajaran tatap muka per minggu untuk SMA/MA/SMALB/ SMK/MAK adalah 38 s.d. 39 jam pembelajaran. Beban belajar kegiatan tatap muka keseluruhan untuk setiap satuan pendidikan dapat digambarkan sebagai berikut.
Tabel 6.4. Beban Belajar Kegiatan Tatap Muka untuk Setiap Satuan Pendidikan
Jumlah jam pemb. Per minggu

Satuan Pendidikan

Kelas

Satu jam pemb. tatap muka (menit)

Minggu Waktu Efektif per pembelajaran per tahun ajaran tahun 884-1064 jam pembelajaran (30940 – 37240 menit) 1088-1216 jam pembelajaran (38080 - 42560 Menit 1088 - 1216 jam pembelajaran (43520 - 48640 menit) 1292-1482 jam pembelajaran (58140 - 66690 menit)

Jumlah jam per tahun (@60 menit)

I s.d. III SD/MI/ SDLB*) IV s.d. VI

35

26-28

34-38

516-621

35

32

34-38

635-709

SMP/MTs/ SMPLB*)

VII s.d. IX

40

32

34-38

725-811

SMA/MA/ SMALB*)

X s.d. XII

45

38-39

34-38

969-1111,5

SMK/MAK

1368 jam 1026 pelajaran (standar (61560 menit) minimum) *) Untuk SDLB SMPLB, SMALB alokasi waktu jam pembelajaran tatap muka dikurangi 5 menit X s.d XII 45 36 38

6 - 32

Unit 6

Penugasan terstruktur adalah kegiatan pembelajaran berupa pendalaman materi pembelajaran oleh siswa yang dirancang oleh pendidik untuk mencapai standar kompe-tensi. Waktu penyelesaian penugasan terstruktur ditentukan oleh pendidik. Kegiatan mandiri tidak terstruktur adalah kegiatan pembelajaran yang berupa pendalaman materi pembelajaran oleh siswa yang dirancang oleh pendidik untuk mencapai standar kompetensi. Waktu penyelesaiannya diatur sendiri oleh siswa. Beban belajar penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri tidak terstruktur terdiri atas: a. Waktu untuk penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri tidak terstruktur bagi siswa pada SD/MI/SDLB maksimum 40% dari jumlah waktu kegiatan tatap muka dari mata pelajaran yang bersangkutan. b. Waktu untuk penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri tidak terstruktur bagi siswa pada SMP/MTs/SMPLB maksimum 50% dari jumlah waktu kegiatan tatap muka dari mata pelajaran yang bersangkutan. c. Waktu untuk penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri tidak terstruktur bagi siswa pada SMA/MA/SMALB/SMK/MAK maksimum 60% dari jumlah waktu kegiatan tatap muka dari mata pelajaran yang bersangkutan. Penyelesaian program pendidikan dengan menggunakan sistem paket ialah enam tahun untuk SD/MI/SDLB, tiga tahun untuk SMP/MTs/SMPLB dan SMA/MA/ SMALB, dan tiga sampai dengan empat tahun untuk SMK/MAK. Program percepatan dapat diselenggarakan untuk mengakomodasi siswa yang memiliki potensi kecerdasan dan bakat istimewa. Sistem kredit semester adalah sistem penyelenggaraan program pendidikan yang siswanya menentukan sendiri beban belajar dan mata pelajaran yang diikuti setiap semester pada satuan pendidikan. Beban belajar setiap mata pelajaran pada sistem kredit semester dinyatakan dalam satuan kredit semester (sks). Beban belajar satu sks meliputi satu jam pembelajaran tatap muka, satu jam penugasan terstruktur, dan satu jam kegiatan mandiri tidak terstruktur. Panduan tentang sistem kredit semester diuraikan secara khusus dalam dokumen tersendiri.

Ketuntasan Belajar
Ketuntasan belajar setiap indikator yang telah ditetapkan dalam suatu kompetensi dasar berkisar antara 0-100%. Kriteria ideal ketuntasan untuk masing-masing indikator 75%. Satuan pendidikan harus menentukan kriteria ketuntasan minimal dengan mempertimbangkan tingkat kemampuan rata-rata siswa serta kemampuan sumber daya pendukung dalam penyelenggaraan pembelajaran. Satuan pendidikan
Pengembangan Kurikulum SD

6 - 33

diharapkan meningkatkan kriteria ketuntasan belajar secara terus menerus untuk mencapai kriteria ketuntasan ideal.

Kenaikan Kelas dan Kelulusan
Kenaikan kelas dilaksanakan pada setiap akhir tahun ajaran, dengan kriteria yang diatur oleh masing-masing direktorat teknis. Sesuai dengan ketentuan PP 19/2005 Pasal 72 Ayat (1), siswa dinyatakan lulus dari satuan pendidikan pada pendidikan dasar dan menengah setelah: 1. menyelesaikan seluruh program pembelajaran; 2. memperoleh nilai minimal baik pada penilaian akhir untuk seluruh mata pelajaran kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia, kelompok kewarganegaraan dan kepribadian, kelompok mata pelajaran estetika, dan kelompok mata pelajaran jasmani, olahraga, dan kesehatan; 3. lulus ujian sekolah/madrasah untuk kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi; serta 4. lulus Ujian Nasional.

Penjurusan
Penjurusan dilakukan pada kelas XI dan XII di SMA/MA. Kriteria penjurusan diatur oleh direktorat teknis terkait.

Pendidikan Kecakapan Hidup
Kurikulum untuk SD/MI/SDLB, SMP/MTs/SMPLB, SMA/MA/ SMALB, SMK/MAK dapat memasukkan pendidikan kecakapan hidup, yang mencakup kecakapan pribadi, kecakapan sosial, kecakapan akademik dan/atau kecakapan vokasional. Pendidikan kecakapan hidup dapat merupakan bagian integral dari pendidikan semua mata pelajaran dan/atau berupa paket/modul yang direncanakan secara khusus. Pendidikan tersebut dapat diperoleh siswa dari satuan pendidikan yang bersangkutan dan/atau dari satuan pendidikan formal lain dan/atau nonformal.

Pendidikan Berbasis Keunggulan Lokal dan Global
Pendidikan berbasis keunggulan lokal dan global adalah pendidikan yang memanfaatkan keunggulan lokal dan kebutuhan daya saing global dalam aspek ekonomi, budaya, bahasa, teknologi informasi dan komunikasi, ekologi, dan lainlain, yang semuanya bermanfaat bagi pengembangan kompetensi siswa. Kurikulum

6 - 34

Unit 6

untuk semua tingkat satuan pendidikan dapat memasukkan pendidikan berbasis keunggulan lokal dan global. Pendidikan berbasis keunggulan lokal dan global dapat merupakan bagian dari semua mata pelajaran dan juga dapat menjadi mata pelajaran muatan lokal. Pendidikan berbasis keunggulan lokal dapat diperoleh siswa dari satuan pendidikan formal lain dan/atau nonformal yang sudah memperoleh akreditasi.

Kalender Pendidikan
Kurikulum satuan pendidikan pada setiap jenis dan jenjang diselenggarakan dengan mengikuti kalender pendidikan pada setiap tahun ajaran. Kalender pendidikan adalah pengaturan waktu untuk kegiatan pembelajaran siswa selama satu tahun ajaran yang mencakup permulaan tahun pelajaran, minggu efektif belajar, waktu pembelajaran efektif, dan hari libur (Dikdasmen Depdiknas, 2006). Satuan pendidikan dasar dan menengah dapat menyusun kalender pendidikan sesuai dengan kebutuhan daerah, karakteristik sekolah, kebutuhan siswa dan masyarakat, dengan memperhatikan kalender pendidikan sebagaimana yang dimuat dalam Standar Isi. Adapun rambu-rambu penyusunan kalender pendidikan menurut standar isi sebagai berikut. 1. Alokasi waktu Permulaan tahun pelajaran adalah waktu dimulainya kegiatan pembelajaran pada awal tahun pelajaran pada setiap satuan pendidikan. Minggu efektif belajar adalah jumlah minggu kegiatan pembelajaran untuk setiap tahun pelajaran pada setiap satuan pendidikan. Waktu pembelajaran efektif adalah jumlah jam pembelajaran setiap minggu, yang meliputi jumlah jam pembelajaran untuk seluruh mata pelajaran termasuk muatan lokal, ditambah jumlah jam untuk kegiatan pengembangan diri. Waktu libur adalah waktu yang ditetapkan untuk tidak diadakan kegiatan pembelajaran terjadwal pada satuan pendidikan yang dimaksud. Waktu libur dapat berbentuk jeda tengah semester, jeda antarsemester, libur akhir tahun pelajaran, hari libur keagamaan, hari libur umum termasuk hari-hari besar nasional, dan hari libur khusus. Alokasi waktu minggu efektif belajar, waktu libur dan kegiatan lainnya tertera pada berikut.
Tabel 6.5. Alokasi Waktu pada Kelender Pendidikan
No 1. 2. Kegiatan Minggu belajar Jeda semester efektif tengah Alokasi Waktu Minimum 34 minggu dan maksimum 38 minggu Maksimum 2 minggu Keterangan Digunakan untuk kegiatan pembelajaran efektif pada setiap satuan pendidikan Satu minggu setiap semester

Pengembangan Kurikulum SD

6 - 35

No 3. 4. 5.

Kegiatan Jeda antarsemester Libur akhir tahun pelajaran Hari libur keagamaan

Alokasi Waktu Maksimum 2 minggu Maksimum 3 minggu 2 – 4 minggu

Keterangan Antara semester I dan II Digunakan untuk penyiapan kegiatan dan administrasi akhir dan awal tahun pelajaran Daerah khusus yang memerlukan libur keagamaan lebih panjang dapat mengaturnya sendiri tanpa mengurangi jumlah minggu efektif belajar dan waktu pembelajaran efektif Disesuaikan dengan Peraturan Pemerintah Untuk satuan pendidikan sesuai dengan ciri kekhususan masing-masing Digunakan untuk kegiatan yang diprogramkan secara khusus oleh sekolah/madrasah tanpa mengurangi jumlah minggu efektif belajar dan waktu pembelajaran efektif

6. 7. 8.

Hari libur umum/nasional Hari libur khusus Kegiatan khusus sekolah/madrasah

Maksimum 2 minggu Maksimum 1 minggu

Maksimum 3 minggu

2. Penetapan Kalender Pendidikan a. Permulaan tahun pelajaran adalah bulan Juli setiap tahun dan berakhir pada bulan Juni tahun berikutnya. b. Hari libur sekolah ditetapkan berdasarkan Keputusan Menteri Pendidikan Nasional, dan/atau Menteri Agama dalam hal yang terkait dengan hari raya keagamaan, Kepala Daerah tingkat Kabupaten/Kota, dan/atau organisasi penyelenggara pendidikan dapat menetapkan hari libur khusus. c. Pemerintah Pusat/Provinsi/Kabupaten/Kota dapat menetapkan hari libur serentak untuk satuan-satuan pendidikan. d. Kalender pendidikan untuk setiap satuan pendidikan disusun oleh masing-masing satuan pendidikan berdasarkan alokasi waktu sebagaimana tersebut pada dokumen Standar Isi ini dengan memperhatikan ketentuan dari pemerintah pusat/daerah.

Silabus
Silabus merupakan rencana pembelajaran pada suatu dan/atau kelompok mata pelajaran/tema tertentu yang mencakup standar kompetensi, kompetensi dasar, materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, indikator, penilaian, alokasi waktu, dan sumber /bahan/alat belajar. Silabus merupakan penjabaran standar kompetensi dan kompetensi dasar ke dalam materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi untuk penilaian (BSNP, 2006).
6 - 36
Unit 6

Penjelasan lebih lanjut mengenai silabus dan pengembangannya diuraiakan pada Unit 8 buku ini.

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)
Rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) adalah rencana yang menggambarkan prosedur dan manajemen pembelajaran untuk mencapai satu atau lebih kompetensi dasar yang ditetapkan dalam standar isi dan dijabarkan dalam silabus (Mulyasa, 2006:184). RPP merupakan jabaran operasional silabus yang telah dikembangkan untuk digunakan sebagai panduan guru dalam melaksanakan pembelajaran. Karena fungsi yang diembannya, setiap guru harus menyusun RPP sebelum melaksanakan kegiatan pembelajaran. Hal ini merupakan komponen penting KTSP sehingga harus dilaksanakan secara profesional. Penjelasan lebih lanjut mengenai penyusunan RPP diuraikan pada Unit 9 buku ini.

Rangkuman

Sebagai perangkat rencana pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pengajaran, KTSP memiliki komponen visi dan misi satuan pendidikan, tujuan satuan pendidikan, struktur dan muatan KTSP, kalender pendidikan, silabus, dan rencana pelaksanaan pembelajaran. Komponen-komponen tersebut saling berkaitan dan saling menunjang dalam rangka mencapai tujuan penyelenggaraan pendidikan dan dalam rangka mewujudkan tercapainya tujuan pendidikan nasional. Oleh sebab itu, dalam pengembangan dan pelaksanaan KTSP, kepala sekolah maupun guru harus mampu mensinergikan komponen-komponen tersebut secara komprehensif.

Pengembangan Kurikulum SD

6 - 37

Tes Formatif 2
Jawablah pertanyaan berikut dengan tepat dan jelas. 1. Sebagai sebuah sistem, kurikulum memiliki komponen yang saling berhubungan secara erat. Sebutkan komponen-komponen KTSP! 2. Dalam KTSP, harus dirumuskan tujuan pendidikan tingkat satuan pendidikan. Apa saja yang harus dijadikan sebagai dasar acuan perumusan tujuan pendidikan tingkat satuan pendidikan? 3. Di dalam KTSP dijabarkan struktur kurikulum yang akan dilaksanakan. Apa saja yang harus dirumuskan dalam struktur kurikulum tersebut? 4. Mengapa dalam KTSP ditekankan adanya muatan lokal? 5. Dengan KTSP, beban belajar untuk SD telah ditetapkan menggunakan sistem paket. Jelaskan yang dimaksud sistem paket tersebut dalam pengaturan beban belajar siswa!

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 2, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari subunit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

6 - 38

Unit 6

Subunit 3 Pengembangan KTSP
Pengantar

P

engembangan KTSP merupakan suatu proses yang kompleks karena melibatkan berbagai komponen yang saling berkaitan dan berbagai pihak yang berkepentingan dengan pelaksanaan pendidikan di sekolah. Hal ini menuntut profesionalitas tim pengembang, terutama Kepala Sekolah sebagai ketua tim pengembang kurikulum di tingkat sekolah. Keahlian yang dituntut untuk dikuasai bukan hanya mengenai penguasaan dan pemahaman terhadap berbagai komponen kurikulum beserta faktor-faktor yang mempengaruhinya, melainkan juga keterampilan teknis berkaitan dengan pengorganisasian pelaksanaan pengembangannya. Berdasarkan tuntutan tersebut, Anda sebagai guru perlu dibekali dengan pemahaman tentang pengembangan KTSP, prinsip pengembangan KTSP, dan proses pengembangan KTSP. Untuk itu, mari kita pelajari uraian berikut.

Hakikat Pengembangan KTSP
Pengembangan KTSP melibatkan berbagai pihak yang berkepentingan dengan pelaksanaannya, antara lain guru, siswa, orang tua/wali siswa, pakar kurikulum, komite sekolah, dan pihak lain. Hal ini berarti dalam mengembangkan kurikulum pihak sekolah memiliki kewajiban untuk mensosialisasikan terlebih dahulu kegiatan tersebut kepada pihakpihak yang terkait. Adanya berbagai kebijakan dan acuan, pemahaman akan kurikulum yang sangat beragam dari pihak-pihak yang terlibat, serta keahlian, waktu, dan energi yang diperlu-kan dalam mengembangkan kurikulum, memerlukan persiapan yang baik sebelum kegiatan itu dilaksanakan. Pengembangan KTSP sebenarnya sudah didahului dengan pengembangan kurikulum yang lebih tinggi, yaitu kurikulum tingkat nasional. Pada tingkat nasional, pengembangan kurikulum dilaksanakan dalam rangka mengembangkan Standar Nasional Pendidikan, yang mencakup Standar Isi dan Standar Kompetensi Lulusan. Hasil pengembangan kurikulum tingkat nasional ini selanjutnya dijadikan sebagai landasan, bahkan acuan dalam mengembangkan KTSP.

Pengembangan Kurikulum SD

6 - 39

BAGAN PENGEMBANGAN KURIKULUM (Mulyasa, 2006:147)

Konteks pendidikan Kebangkitan Islam, Clean and Good Governance, Otonomi Daerah, Millenium Goals 2015 (Globalisasi), Demokratisasi, Pembangunan Berkelanjutan, Perkembangan IPTEKS, serta Ekonomi Berbasis Spiritual, Moral, dan Intelektual

Landasan: • Spiritual • Filosofis • Sosiologis • Psikologis • Organisastoris

Tujuan Pendidikan Nasional

Standar Pendidikan Nasional

KURIKULUM NASIONAL

STANDAR KOMPETENSI • SKL • SK-KMP • SK-MP • KD KURIKULUM OPERASIONAL • KTSP • SILABUS • RENCANA PERSIAPAN PEMBELAJARAN

STANDAR ISI • KERANGKA DASAR • STRUKTUR KURIKULUM • BEBAN BELAJAR • KALENDER PENDIDIKAN

KURIKULUM AKTUAL PROSES PEMBELAJARAN

6 - 40

Unit 6

Dari bagan tersebut dapat diketahui bahwa pengembangan kurikulum mencakup beberapa tingkat, yaitu pengembangan kurikulum tingkat nasional, pengembangan kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP), Pengembangan Silabus, dan Pengembangan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP).

Prinsip-prinsip Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan
KTSP dikembangkan berdasarkan prinsip-prinsip tertentu. Prinsip-prinsip pengembangan KTSP harus diperhatikan dan diterapkan dalam proses pengembangan KTSP, baik ditingkat sekolah maupun di tingkat kelas atau mata pelajaran. Oleh sebab itu, sebagai guru, Anda juga harus memahami prinsip-prinsip pengembangan KTSP. Namun, sebelumnya kerjakan dulu latihan berikut.

Latihan 1
Prinsip apa sajakah yang harus diterapkan dalam pengembangan KTSP?

Dalam pengembangan KTSP terdapat sejumlah prinsip yang perlu diperhatikan. 1. Berpusat pada potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan siswa dan lingkungan Kurikulum dikembangkan berdasarkan prinsip bahwa siswa memiliki posisi sentral untuk mengembangkan kompetensinya agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Untuk mendukung pencapaian tujuan tersebut, pengembangan kompetensi siswa disesuaikan dengan potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan siswa serta tuntutan lingkungan. Siswa memiliki posisi sentral. Ini berarti kegiatan pembelajaran berpusat pada siswa. 2. Beragam dan terpadu Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan keragaman karakteristik siswa, kondisi daerah, jenjang dan jenis pendidikan, serta menghargai dan tidak diskriminatif terhadap perbedaan agama, suku, budaya, adat istiadat, status sosial ekonomi, dan jender. Kurikulum meliputi substansi komponen muatan wajib kurikulum, muatan lokal, dan pengembangan diri secara terpadu, serta disusun dalam keterkaitan dan kesinambungan yang bermakna dan tepat antarsubstansi.

Pengembangan Kurikulum SD

6 - 41

3. Tanggap terhadap perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni Kurikulum dikembangkan atas dasar kesadaran bahwa ilmu pengetahuan, teknologi dan seni yang berkembang secara dinamis. Oleh karena itu, semangat dan isi kurikulum perlu memberikan pengalaman belajar bagi siswa untuk dapat mengikuti dan memanfaatkan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni. 4. Relevan dengan kebutuhan kehidupan Pengembangan kurikulum dilakukan dengan melibatkan para pemangku kepentingan untuk menjamin relevansi pendidikan dengan kebutuhan kehidupan, termasuk di dalamnya kehidupan kemasyarakatan, dunia usaha, dan dunia kerja. Oleh karena itu, pengembangan keterampilan pribadi, keterampilan berpikir, keterampilan sosial, keterampilan akademik, dan keterampilan vokasional merupakan keniscayaan. 5. Menyeluruh dan berkesinambungan Substansi kurikulum mencakup keseluruhan dimensi kompetensi, bidang kajian keilmuan, dan mata pelajaran yang direncanakan dan disajikan secara berkesinam-bungan antarsemua jenjang pendidikan. 6. Belajar sepanjang hayat Kurikulum diarahkan pada proses pengembangan, pembudayaan, dan pemberdayaan siswa yang berlangsung sepanjang hayat. Kurikulum mencerminkan keterkaitan antara unsur-unsur pendidikan formal, nonformal, dan informal dengan memperhatikan kondisi dan tuntutan lingkungan yang selalu berkembang serta arah pengembangan manusia seutuhnya. 7. Seimbang antara kepentingan nasional dan kepentingan daerah Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan kepentingan nasional dan kepentingan daerah untuk membangun kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Kepentingan nasional dan kepentingan daerah harus saling mengisi dan memberdayakan sejalan dengan motto Bhineka Tunggal Ika dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Strategi Pengembangan Kurikulum Di bagian awal unit ini, Anda telah membaca bahwa KTSP dikembangkan dengan melibatkan berbagai komponen dan pihak-pihak yang berkepentingan terhadap sekolah. Lalu, bagaimana pengembangan kurikulum itu dilakukan agar dapat mencapai hasil yang diharapkan? Sebelum mengikuti uraian selanjutnya, kerjakanlah latihan di bawah ini.

6 - 42

Unit 6

Latihan 2
Bagaimana strategi pengembangan KTSP yang mampu mengakomodasi semua kebutuhan dan sesuai dengan kondisi masyarakat di lokasi sekolah berada? Strategi pengembangan KTSP berkaitan dengan sosialisasi KTSP di sekolah, penciptaan suasana yang kondusif, penyediaan dan pengembangan fasilitas dan sumber belajar, pembentukan kedisiplinan, pengembangan kemandirian kepala sekolah, pengubahan paradigma (pola pikir) guru, serta pemberdayaan staf (Mulyasa, 2006:153). Hal pertama yang harus diperhatikan dan dilakukan dalam pengembangan KTSP adalah melakukan sosialisasi KTSP kepada seluruh warga sekolah, termasuk masyarakat dan orang tua siswa. Sosialisasi ini penting dilakukan agar semua pihak yang terkait memahami KTSP sebagai pedoman penyelenggaraan pendidikan, sekaligus memahami visi dan misi sekolah. Jika semua pihak yang berkepentingan dengan pelaksaan pendidikan di sekolah memahami KTSP, maka mereka akan dapat memberi-kan sumbangan pemikiran dan gagasan yang bermanfaat bagi pengembangan pendidikan di sekolah tersebut. Kedua, mengadakan musyawarah antara kepala sekolah, dewan guru, tenaga kependidikan, komite sekolah, tokoh masyarakat, dan pakar kurikulum untuk mengembangkan KTSP bersama-sama. Ketiga, menciptakan suasana yang kondusif. Lingkungan sekolah yang aman, nyaman, bersih, optimis, dan kekeluargaan merupakan iklim yang kondusif bagi pelaksanaan pendidikan dan pembelajaran. Iklim semacam ini sangat mendukung keberhasilan pengembangan dan pelaksanaan KTSP di sekolah. Hal ini perlu diciptakan karena KTSP menekankan pada pengembangan kompetensi, yang sangat memerlukan terciptanya suasana belajar yang kondusif, aman, tertib, dan menyenangkan. Pembelajaran akan berlangsung dengan menyenangkan jika tercipta suasana kekeluaragaan dan kemitraan, serta ditunjang dengan fasilitas dan sumber belajar yang memadai. Dengan demikian, siswa dapat menjadi lebih senang dan betah belajar. Keempat, penyiapan sumber belajar. Sumber belajar yang perlu disiapkan dalam pelaksanaan KTSP antara lain laboratorium, pusat sumber belajar, pepustakaan, dan tenaga pengelola profesional. Karena itu, guru harus kreatif mengembangkan media dan sumber pembelajaran dan memanfaatkannya secara efektif dalam pembelajaran. Kelima, dalam pengembangan KTSP, guru harus dapat mengembangkan dan menciptakan disiplin peserta didik agar dapat mematuhi segala peraturan dan tata tertib yang ada. Guru harus mampu membimbing siswa untuk membentuk pola perilaku disiplin dan tertib.
Pengembangan Kurikulum SD

6 - 43

Keenam, pengembangan kemandirian kepala sekolah. Kemandirian dan profesionalisme kepala sekolah merupakan salah satu faktor yang sangat penting dalam pengembangan KTSP. Kemandirian kepala sekolah diperlukan mengingat dalam pengembangan KTSP, pihak sekolah dituntut untuk memiliki insiatif dan kemandirian untuk mengembangkan dan menyesuaikan kurikulum dengan kondisi dan kebutuhan masyarakat setempat, terutama siswa. Untuk itu, diperlukan kemampuan manajemen dan kepemimpinan yang tangguh agar mampu mengambil keptusan dan prakarsa untuk meningkatkan kualitas pendidikan di sekolah. Ketujuh, membangun karakter guru. Guru harus kreatif dan mampu menjadi mitra belajar siswa. Hal ini diperlukan karena KTSP menekankan pada pembelajaran yang berpusat pada siswa. Untuk itu, peran guru sangat penting dalam pengembangan dan pelaksanaan KTSP karena gurulah yang langsung melaksanakan pembelajaran dan berinteraksi dengan siswa.

Acuan Operasional Penyusunan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan
KTSP disusun dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut. 1. Peningkatan iman dan taqwa serta akhlak mulia Keimanan dan ketaqwaan serta akhlak mulia menjadi dasar pembentukan kepribadian siswa secara utuh. Kurikulum yang disusun memungkinkan semua mata pelajaran dapat menunjang peningkatan iman dan taqwa serta akhlak mulia peserta didik. 2. Peningkatan potensi, kecerdasan, dan minat sesuai dengan tingkat perkembangan dan kemampuan siswa Pendidikan merupakan proses sistematik untuk meningkatkan martabat manusia secara holistik yang memungkinkan potensi diri (afektif, kognitif, psikomotor) berkembang secara optimal. Sejalan dengan itu, kurikulum disusun dengan memperhatikan potensi, tingkat perkembangan, minat, kecerdasan intelektual, emosional dan sosial, spritual, dan kinestetik siswa. 3. Keragaman potensi dan karakteristik daerah dan lingkungan Setiap daerah memiliki potensi, kebutuhan, tantangan, dan karakteristik lingkungan yang berbeda-beda. Masing-masing daerah memerlukan pendidikan sesuai dengan karakteristik daerah dan pengalaman hidup sehari-hari. Oleh karena itu, kurikulum harus memuat keragaman tersebut untuk menghasilkan lulusan yang relevan dengan kebutuhan pengembangan daerah.

6 - 44

Unit 6

4. Tuntutan pembangunan daerah dan nasional Dalam era otonomi dan desentralisasi untuk mewujudkan pendidikan yang otonom dan demokratis perlu diperhatikan keragaman dan upaya membangkitkan partisipasi masyarakat dengan tetap mengedepankan wawasan nasional. Untuk itu, keduanya harus ditampung secara berimbang dan saling mengisi. 5. Tuntutan dunia kerja Kegiatan pembelajaran harus dapat mendukung tumbuh kembangnya pribadi siswa yang berjiwa kewirausahaan dan mempunyai kecakapan hidup. Oleh sebab itu, kurikulum perlu memuat kecakapan hidup untuk membekali siswa memasuki dunia kerja. Hal ini sangat penting terutama bagi satuan pendidikan kejuruan dan siswa yang tidak melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi. 6. Perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni Pendidikan perlu mengantisipasi dampak global yang membawa masyarakat berbasis pengetahuan di mana IPTEKS sangat berperan sebagai penggerak utama perubahan. Pendidikan harus terus-menerus melakukan adaptasi dan penyesuaian perkembangan IPTEKS sehingga tetap relevan dan kontekstual dengan perubahan. Oleh karena itu, kurikulum harus dikembangkan secara berkala dan berkesinam-bungan sejalan dengan perkembangan Ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni. 7. Agama Kurikulum harus dikembangkan untuk mendukung peningkatan iman dan taqwa serta akhlak mulia dengan tetap memelihara toleransi dan kerukunan umat beragama. Oleh karena itu, muatan kurikulum semua mata pelajaran harus ikut mendukung peningkatan iman, taqwa dan akhlak mulia. 8. Dinamika perkembangan global Pendidikan harus menciptakan kemandirian, baik pada individu maupun bangsa. Pergaulan antarbangsa yang semakin dekat memerlukan individu yang mandiri dan mampu bersaing serta mempunyai kemampuan untuk hidup berdampingan dengan suku dan bangsa lain. 9. Persatuan nasional dan nilai-nilai kebangsaan Pendidikan diarahkan untuk membangun karakter dan wawasan kebangsaan siswa yang menjadi landasan penting bagi upaya memelihara persatuan dan kesatuan bangsa dalam kerangka NKRI. Oleh karena itu, kurikulum harus mendorong berkembangnya wawasan dan sikap kebangsaan serta persatuan nasional untuk memperkuat keutuhan bangsa dalam wilayah NKRI.

Pengembangan Kurikulum SD

6 - 45

10. Kondisi sosial budaya masyarakat setempat Kurikulum harus dikembangkan dengan memperhatikan karakteristik sosial budaya masyarakat setempat dan menunjang kelestarian keragaman budaya. Penghayatan dan apresiasi pada budaya setempat harus terlebih dahulu ditumbuhkan sebelum mempelajari budaya dari daerah dan bangsa lain. 11. Kesetaraan Jender Kurikulum harus diarahkan pada terciptanya pendidikan yang berkeadilan dan memperhatikan kesetaraan jender. 12. Karakteristik satuan pendidikan Kurikulum harus dikembangkan sesuai dengan visi, misi, tujuan, kondisi, dan ciri khas satuan pendidikan.

Proses Penyusunan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)
Sebagaimana Anda telah pelajari sebelumnya, KTSP terdiri atas komponen: visi sekolah, misi sekolah, tujan sekolah, struktur dan muatan kurikulum, kalender pendidikan, silabus, dan RPP. Oleh sebab itu, penyusunan KTSP mencakup komponen (1) pengembangan visi dan misi sekolah, (2) perumusan tujuan pendidikan satuan pendidikan, (3) pengembangan dan penyusunan struktur dan muatan KTSP, (4) penyusunan kalender pendidikan, (5) pengembangan silabus, dan (6) pengembangan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP). Untuk itu, diperlukan proses dan waktu yang cukup panjang dalam mengembangkan kurikulum. Sesuai dengan komponen yang dikembangkan tersebut, tahap pertama yang harus dilakukan dalam mengembangkan KTSP adalah menganalisis konteks. Yang harus dilakukan dalam menganalisis konteks adalah sebagai berikut. 1. Menganalisis potensi, kekuatan, dan kelemahan yang ada di sekolah dan satuan pendidikan, baik yang berkaitan dengan siswa, guru, kepala sekolah, dan tenaga administrasi, sarana dan prasarana, serta pembiayaan, dan program-program yang ada di sekolah. 2. Menganalisis peluang dan tantangan yang ada di masyarakat dan lingkungan sekitar, baik yang bersumber dari komite sekolah, dewan pendidikan, dinas pendidikan, asosiasi profesi, dunia industri dan dunia kerja, serta sumber daya alam dan sosial budaya. 3. Mengidentifikasi Standar Isi dan Standar kompetensi Lulusan sebagai acuan dalam penyusunan kurikulum tingkat satuan pendidikan. Tahap kedua, dilakukan shool review dan benhcmarking (Mulyasa, 2006:172). School review dilakukan dalam rangka mengevaluasi dan menilai efektivitas lembaga serta mutu lulusan. Kegiatan ini dilakukan dengan melibatkan
6 - 46
Unit 6

semua komponen sekolah, dengan melibatkan tenaga ahli dan orang tua siswa. Adapun benhcmarking merupakan kegiatan menetapkan standar dan target yang akan dicapai dalam suatu periode tertentu. Kegiatan tersebut dapat dilakukan dengan menggunakan pertanyaan sebagai berikut. a. Seberapa baik kondisi satuan pendidikan/sekolah kita? b. Harus menjadi seberapa baik satuan pendidikan pendidikan/sekolah kita? c. Bagaimana cara mencapai yang baik tersebut? Tahap ketiga, berdasarkan analisis konteks, school review, dan benhcmarking dilakukan penyusunan komponen KTSP. Tahap kegiatan penyusunan komponen KTSP secara garis besar meliputi: penyiapan dan penyusunan draf, review dan revisi, serta finalisasi, pemantapan dan penilaian. Langkah yang lebih rinci dari masing-masing kegiatan diatur dan diselenggarakan oleh tim penyusun. Namun demikian, pada bagian ini dicontohkan langkah-langkah kegiatan penyusunan dan pengembangan komponen KTSP sebagai berikut. 1. Perumusan dan penetapan visi dan misi sekolah. Dalam perumusan visi dan misi sekolah, peran kepala sekolah sangat penting. Kepala sekolah harus memahami terlebih dahulu potensi sekolah, daya dukung, serta kelemahan-kelemahan dan tantangan yang dihadapinya. Kepala sekolah harus mampu mendayagunakan kekuatan-kekuatan yang relevan bagi kegiatan internal sekolah. Di samping itu, dalam perumusan visi dan misi sekolah, kepala sekolah harus memiliki wawasan kedepan yang akan dicapai. 2. Berdasarkan rumusan visi dan misi sekolah, dirumuskan tujuan pendidikan sekolah. Sekolah harus merumuskan program peningkatan mutu, yang mencakup tujuan pendidikan, sasaran, dan target yang akan dicapai untuk program jangka pendek maupun jangka panjang (rencana strategis). Tujuan pendidikan di tingkat sekolah ini dijadikan sebagai acuan dalam mengembangkan kurikulum. 3. Menyusun struktur dan beban belajar siswa, dengan mengacu pada rambu-rambu yang telah disusun oleh BSNP serta memperhatikan kondisi, karakteristik, dan kebutuhan siswa dan masyarakat setempat. Sesuai dengan panduan yang telah disusun oleh BSNP, sekolah dapat menambah alokasi waktu dalam struktur kurikulum maksimal empat jam pelajaran. Sekolah juga diberi kebebasan mengembangkan program muatan lokal sesuai dengan karakteristik daerahnya dan program pengembangan diri untuk siswa. Pengaturan beban belajar di sekolah dasar menggunakan sistem paket. Dengan sistem paket, alokasi jam pelajaran untuk masing-masing mata pelajaran mengikuti struktur kurikulum. Sekolah hanya diberi kesempatan menambah jam
Pengembangan Kurikulum SD

6 - 47

pelajaran sebanyak empat jam secara keseluruhan. Alokasi waktu untuk penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri tidak terstruktur dalam sistem paket untuk sekolah dasar 0% - 40%, SMP 0% - 50%, dan SMA 0% - 60% dari waktu kegiatan tatap muka. Alokasi waktu untuk praktik, dua jam kegiatan praktik di sekolah, setara dengan satu jam tatap muka. Empat jam praktik di luar sekolah setara dengan satu jam tatap muka di sekolah. Kenaikan kelas, penjurusan (untuk SMA dan SMK) serta kelulusan mengacu pada standar penilaian yang dikembangkan oleh BSNP. Meskipun demikian, sekolah diberi kesempatan untuk melakukan penilaian terhadap siswa sesuai dengan kondi objektif siswa. SD/MI dapat memasukkan pendidikan kecakapan hidup, yang mencakup kecakapan pribadi, kecakapan sosial, dan kecakapan akademik atau kecakapan vokasional. Demikian juga dengan muatan pendidikan berbasis keunggulan, sekolah diberi kesempatan untuk mengembangkan pendidikan berbasis keunggulan lokal dan berwawasan global. Hal ini dimaksudkan agar siswa dapat dengan cepat menyesuaikan diri dengan tuntutan kehidupan yang berkembang semakin cepat. Dengan muatan pendidikan ini diharapkan siswa mampu bertindak secara lokal tetapi berwawasan global. 4. Mengembangkan Silabus. Silabus merupakan bagian integral dari KTSP, sebagai penjabaran dari standar kompetensi dan kompetensi dasar ke dalam materi pelajaran, indikator pencapaian kompetensi, penilaian, dan alokasi waktu serta sumber belajar yang digunakan dalam pembelajaran. Pengembangan silabus dilakukan dengan menganalisis standar kompetensi dan kompetensi dasar yang terdapat dalam standar isi. Pengembangan silabus ini dilakukan oleh guru. 5. Menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), sebagai rencana yang menggambarkan skenario pembelajaran untuk mencapai satu kompetensi atau lebih yang ditetapkan dalam standar isi. Dengan demikian, pengembangan dan penyusunan RPP didasarkan pada silabus yang telah dikembangkan. Penjelasan mengenai penyusunan RPP dipaparkan secara lengkap pada Unit 7. Penyusunan KTSP merupakan bagian dari kegiatan perencanaan sekolah/ madrasah. Kegiatan ini dapat berbentuk rapat kerja dan/atau lokakarya sekolah/ madrasah dan/atau kelompok sekolah/madrasah yang diselenggarakan dalam jangka waktu sebelum tahun pelajaran baru. Kegiatan pengembangan KTSP dilakukan oleh tim penyusun kurikulum tingkat satuan pendidikan (sekolah).

6 - 48

Unit 6

Tim penyusun KTSP pada SD, SMP, SMA dan SMK terdiri atas guru, konselor, dan kepala sekolah sebagai ketua merangkap anggota. Dalam kegiatannya, tim penyusun melibatkan komite sekolah, dan nara sumber, serta pihak lain yang terkait. Supervisi dilakukan oleh dinas yang bertanggung jawab di bidang pendidikan tingkat kabupaten/kota untuk SD dan SMP dan tingkat provinsi untuk SMA dan SMK. Dokumen KTSP pada SD, SMP, SMA, dan SMK dinyatakan berlaku oleh kepala sekolah setelah mendapat pertimbangan dari komite sekolah dan diketahui oleh dinas tingkat kabupaten/kota yang bertanggung jawab di bidang pendidikan yang relevan. Tim penyusun kurikulum tingkat satuan pendidikan MI, MTs, MA dan MAK terdiri atas guru, konselor, dan kepala madrasah sebagai ketua merangkap anggota. Di dalam kegiatan tim penyusun melibatkan komite sekolah, dan nara sumber, serta pihak lain yang terkait. Supervisi dilakukan oleh departemen yang menangani urusan pemerintahan di bidang agama. Dokumen KTSP pada MI, MTs, MA, dan MAK dinyatakan berlaku oleh kepala madrasah setelah mendapat pertimbangan dari komite madrasah dan diketahui oleh departemen yang menangani urusan pemerintahan di bidang agama. Sementara itu, tim penyusun kurikulum tingkat satuan pendidikan khusus (SDLB,SMPLB, dan SMALB) terdiri atas guru, konselor, kepala sekolah sebagai ketua merangkap anggota. Di dalam kegiatannya, tim penyusun melibatkan komite sekolah, dan nara sumber, serta pihak lain yang terkait. Supervisi dilakukan oleh dinas provinsi yang bertanggung jawab di bidang pendidikan. Dokumen kurikulum tingkat satuan pendidikan SDLB, SMPLB, dan SMALB dinyatakan berlaku oleh kepala sekolah serta mendapat pertimbangan dari komite sekolah dan diketahui dinas provinsi yang bertanggung jawab di bidang pendidikan. Setelah memahami uraian tentang proses pengembangan KTSP, kerjakan latihan berikut secara berkelompok untuk menguji pemahaman Anda. Untuk mengerjakan latihan tersebut, gunakan contoh format KTSP yang tertera di bawah ini. Meskipun demikian, Anda masih diperkenankan untuk menggunakan format lain yang relevan asalkan komponen-komponen KTSP tersebut masih tetap terpenuhi.

Pengembangan Kurikulum SD

6 - 49

Contoh format lembar pengesahan KTSP KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN INI TELAH DISYAHKAN PENGGUNAANNYA DI SEKOLAH …………………………………………………. …………………………………………………. Malang, ………… Kepala Sekolah

Dinas Pendidikan Kota,

Komite Sekolah

……………………….. …………………

………………..

Contoh Format KTSP KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN Nama Sekolah :… Alamat :… ========================================================== Visi Sekolah : …........................................................................................... Indikator : ................................................................................................ ............................................................................................... Misi Sekolah : ….......................................................................................... A. Tujuan Sekolah : ….............................................................................

B. Struktur dan Muatan Kurikulum C. Kalender Pendidikan Lampiran • Silabus • RPP

6 - 50

Unit 6

Latihan 3
Susunlah KTSP yang akan di laksanakan di sekolah Anda! Kerjakan latihan secara kelompok dengan anggota kelompok 4-5 orang. Dalam proses penyusunan KTSP tersebut, upayakan disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan masyarakat setempat!

Rangkuman
Pengembangan kurikulum merupakan suatu proses yang kompleks, mulai dari analisis konteks, evaluasi diri untuk mengetahui kelemahan dan kekuatan serta tantangan yang dihadapi sekolah hingga tersusunnya kurikulum tingkat sekolah dan bahkan tingkat mata pelajaran. Berdasarkan hasil analisis konteks tersebut, dikembangkan kurikulum tingkat satuan pendidikan dengan didasarkan pada prinsip-prinsip tertentu yang telah ditetapkan. Pengembangan KTSP tersebut melibatkan seluruh komponen sekolah, mulai dari kepala sekolah sebagai ketua merangkap anggota, guru-guru dan administrator sekolah, komite sekolah, pakar kurikulum dan tokoh masyarakat jika diperlukan dibawah supervisi dinas pendidikan kota/kabupaten. Dengan demikian, diharapkan kurikulum yang dikembangkan dapat mengakomodasi semua kepentingan dan sesuai dengan karakteristik serta kebutuhan masyarakat setempat.

Tes Formatif 3
Jawablah pertanyaan berikut dengan tepat! 1. Jelaskan prinsip pengembangan KTSP secara singkat! 2. Bagaimanakah langkah-langkah pengembangan KTSP! 3. Jelaskan secara singkat strategi pengembangan KTSP! 4. Kegiatan pengembangan KTSP diawali dengan analisis konteks. Apa yang harus dilakukan dalam analisis konteks tersebut? 5. Mengapa kegiatan menganalisis konteks perlu dilakukan di awal kegiatan pengembangan KTSP?

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 3, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari unit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.
Pengembangan Kurikulum SD

6 - 51

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. Sekolah memiliki kewenangan dan keleluasaan untuk mengembangkan kurikulum sesuai dengan kebutuhan dan tuntutan yang dihadapinya. Namun demikian, penyusunan kurikulum itu (KTSP) tetap harus berpedoman pada standar isi, standar kompetensi lulusan, dan panduan dari BSNP. Dengan demikian, kewenangan yang dimiliki sekolah dibatasi oleh rambu-rambu nasional yang harus diikutinya. 2. Tujuan dikembangkan KTSP adalah memandirikan sekolah dan memberdayakan sekolah untuk mengambil kebijakan secara partisipatif sesuai dengan kondisi, karakteristik, dan kebutuhan masyarakat setempat. Dengan demikian diharapkan pelaksanaan pendidikan menjadi lebih efektif dan efisien. 3. KTSP dikembangkan dengan memperhatikan kondisi dan kebutuhan masingmasing satuan pendidikan. Proses pengembangannya pun melibatkan semua komponen sekolah. Dengan demikian, guru dan kepala sekolah beserta stakeholder yang lain lebih memahami kurikulum yang diterapkan di sekolah sehingga kualitas pendidikan di sekolah tersebut dapat lebih ditingkatkan. 4. Yang harus dilibatkan dalam proses pengembangan KTSP adalah kepala sekolah sebagai ketua, guru, komite sekolah, pakar kurikulum, dan tokoh masyarakat serta kepala dinas pendidikan setempat. Kepala sekolah berperan sebagai ketua, guru, komite sekolah, tokoh masyarakat sebagai anggota, pakar kurikulum sebagai pengarah, dan kepala dinas pendidikan sebagai supervisor. 5. Isi Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 mencakup ruang lingkup materi minimal dan tingkat kompetensi minimal untuk mencapai kompetensi lulusan minimal pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu.

Tes Formatif 2
1. KTSP memuat (1)Visi dan Misi Satuan Pendidikan, (2) Tujuan Pendidikan Satuan Pendidikan, (3) Struktur dan Muatan KTSP, (4) Kalender Pendidikan, (5) Silabus, dan (6) RPP 2. Dasar perumusan tujuan pendidikan satuan pendidikan adalah visi sekolah dan tujuan umum pendidikan satuan pendidikan yang tertuang dalam standar isi. 3. Struktur KTSP memuat: mata pelajaran, muatan lokal, kegiatan pengembangan diri, pengaturan beban, kenaikan kelas, penjurusan, dan kelulusan, pendidikan kecakapan hidup, serta pendidikan berbasis keunggulan lokal dan global
6 - 52
Unit 6

4. Muatan lokal dimaksudkan untuk memberikan kesempatan kepada setiap satuan pendidikan untuk menyesuaikan dengan kebutuhan anak didik dan ciri khas masingmasing satuan pendidikan. 5. Sistem paket adalah sistem penyelenggaraan pendidikan yang siswanya diwajibkan mengikuti seluruh program pembelajaran dan beban belajar yang sudah ditetapkan untuk setiap kelas sesuai dengan struktur kurikulum yang berlaku pada satuan pendidikan. Beban belajar setiap mata pelajarannya dinyatakan dalam satuan jam pembelajaran.

Tes Formatif 3
1. Prinsip pengembangan KTSP meliputi: a. Berpusat pada potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan siswa dan lingkungan b. Beragam dan terpadu c. Tanggap terhadap perkembangan Ipteks d. Relevan dengan kebutuhan kehidupan e. Menyeluruh dan berkesinambungan f. Belajar sepanjang hayat g. Seimbang antara kepentingan nasional dan kepentingan daerah. 2. Langkah-langkah pengembangan KTSP : a. Menganalisis konteks b. Melakukan school review dan benhcmarking c. Menyusun komponen KTSP: merumuskan visi, misi, dan tujuan pendidikan sekolah, menyusun struktur beban belajar siswa, mengembangkan silabus dan RPP. 3. Terdapat tujuh langkah strategi pengembangan KTSP 4. Menganalisis konteks mencakup kegiatan menganalisis potensi, peluang, dan mengidentifikasi standar isi serta standar kompetensi lulusan. 5. Analisis konteks perlu dilakukan terlebih dahulu dalam mengembangkan KTSP agar sesuai dengan kondisi dan kebutuhan masing-masing sekolah.

Pengembangan Kurikulum SD

6 - 53

Daftar Pustaka
Badan Standar Nasional Pendidikan. 2006. Panduan Penyusunan Kurikulum Tingkat satuan Pendidikan Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah. Jakarta:BSNP. Departemen Pendidikan Nasional Republik Indonesia. 2003. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta: Depdiknas. Departemen Pendidikan Nasional. Jakarta:Dirjen Dikdasmen. 2004. Manajemen Berbasis Sekolah.

Mulyasa, E. 2006. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan: Suatu Panduan Praktis. Bandung:PT Remaja Rosdakarya. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi Pendidikan Dasar dan Menengah

Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 23 Tahun 2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan Pendidikan Dasar dan Menengah Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 24 Tahun 2006 tentang Standar Pelaksanaan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi dan Peraturan Menteri Pendidikan nasional Nomor 23 Tahun 2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan Pendidikan Dasar dan Menengah Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.

6 - 54

Unit 6

Glosarium
Kalender pendidikan : pengaturan waktu untuk kegiatan pembelajaran peserta didik selama satu tahun ajaran yang mencakup permulaan tahun pelajaran, minggu efektif belajar, waktu pembelajaran efektif dan hari libur serangkaian pengetahuan, keterampilan, nilai, dan sikap yang direfleksikan dalam kebiasaan berpikir dan bertindak. seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu. kurikulum operasional yang disusun dan dilaksanakan oleh masing-masing satuan pendidikan tindakan untuk mewujudkan atau merealisasikan visi yang telah ditetapkan kegiatan kurikuler untuk mengembangkan kompetensi yang disesuaikan dengan ciri khas dan potensi daerah, termasuk keunggulan daerah, yang materinya tidak sesuai menjadi bagian dari mata pelajaran lain dan atau terlalu banyak sehingga harus menjadi mata pelajaran tersendiri. pendelegasian wewenang kepada sekolah untuk mengembangkan program-program pendidikan di sekolah dalam rangka meningkatkan efektivitas dan efisiensi penyelenggaraan pendidikan kegiatan yang bertujuan memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengembangkan dan mengekspresikan diri sesuai dengan kebutuhan, bakat, minat, setiap siswa sesuai dengan kondisi sekolah kegiatan pembelajaran yang berupa pendalaman materi pembelajaran oleh peserta didik yang dirancang oleh pendidik untuk mencapai standar kompetensi
Pengembangan Kurikulum SD

Kompetensi

:

Kurikulum

:

Kurikulum Tingkat : Satuan Pendidikan : Misi Muatan lokal :

Otonomi pendidikan

:

Pengembangan diri

:

Penugasan terstruktur

:

6 - 55

Rencana Pelaksanaan : Pembelajaran (RPP)

Silabus

:

Sistem Semester

Kredit :

Sistem paket

:

Standar Nasional : Pendidikan : Standar isi

Standar Kompetensi : Lulusan

Struktur Kurikulum Visi

:

rencana yang menggambarkan prosedur dan manajemen pembelajaran untuk mencapai satu atau lebih kompetensi dasar yang ditetapkan dalam Standar Isi dan dijabarkan dalam silabus rencana pembelajaran pada suatu dan/atau kelompok mata pelajaran/tema tertentu yang mencakup standar kompetensi, kompetensi dasar, materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, indikator, penilaian, alokasi waktu, dan sumber /bahan/alat belajar sistem penyelenggaraan program pendidikan yang peserta didiknya menentukan sendiri beban belajar dan mata pelajaran yang diikuti setiap semester pada satuan pendidikan sistem penyelenggaraan program pendidikan yang peserta didiknya diwajibkan mengikuti seluruh program pembelajaran dan beban belajar yang sudah ditetapkan untuk setiap kelas sesuai dengan struktur kurikulum yang berlaku pada satuan pendidikan. kriteria minimal tentang sistem pendidikan di seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan republik Indonesia standar lingkup materi dan tingkat kompetensi minimal untuk mencapai kompetensi lulusan pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu kualifikasi kemampuan lulusan minimal yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang diharapkan dapat dicapai oleh peserta didik sebagaimana ditetapkan dengan Permendiknas No. 23 Tahun 2006. SKL meliputi standar kompetensi lulusan minimal kelompok mata pelajaran, dan standar kompetensi lulusan minimal mata pelajaran, yang akan bermuara pada kompetensi dasar pola dan susunan mata pelajaran yang harus ditempuh oleh siswa dalam kegiatan pembelajaran. : gambaran masa depan yang diinginkan oleh sekolah agar sekolah dapat menjamin kelangsungan hidup dan perkembangannya

6 - 56

Unit 6

Unit

7

PRINSIP-PRINSIP PERENCANAAN PEMBELAJARAN
Jarot Sugiono Lise Chamisijatin Pendahuluan
audara, pada Unit ini kita akan membahas prinsip-prinsip perencanaan pembelajaran. Perencanaan pembelajaran merupakan tahap penting dalam pengingkatan kualitas pembelajaran. Perbaikan kualitas pembelajaran diawali dari desain/perencanaan pembelajaran. Perencanaan pembelajaran merupakan bagian yang tidak terpisahkan dengan kurikulum. Karenanya, perencanaan pembelajaran juga kerap disebut sebagai kurikulum di tingkat kelas. Perbedaan antara kurikulum dan pembelajaran lebih bersifat rentangan atau continuum, seperti yang tergambar berikut ini. Umum-jangka panjang KURIKULUM Khusus-jangka pendek PENGAJARAN

S

Gambar 7.1. Bagan Kontinum Kurikulum dan Pengajaran

Ada tiga komponen pokok dalam pembelajaran, yaitu: (1) guru, (2) siswa, dan (3) perencanaan. Guru adalah pelaku pembelajaran dan sekaligus faktor yang terpenting. Di tangan gurulah sebenarnya letak keberhasilan pembelajaran. Komponen guru tidak dapat dimanipulasi oleh komponen lain, dan sebaliknya guru dapat mampu memanipulasi komponen lain menjadi bervariasi. Siswa merupakan komponen yang melakukan kegiatan belajar mengajar untuk mencapai satu atau serangkaian tujuan belajar. Komponen siswa ini dapat dimodifikasi oleh guru. Perencanaan adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan pembelajaran baik berupa isi pesan, atau cara menyampaikan pesan. Untuk itu komponen perencanaan

Pengembangan Kurikulum SD

7-1

ini berisi tujuan, bahan pelajaran, metode yang digunakan, media pembelajaran, dan alat evaluasi. Sasaran akhir perencanaan adalah untuk memudahkan siswa belajar. Perencanaan pembelajaran mencakup semua variabel yang mempengaruhi belajar. Inti perencanan pembelajaran adalah menetapkan metode pembelajaran yang optimal bagi pencapaian tujuan. Mengingat perencanaan pembelajaran merupakan komponen penting bagi keberhasilan belajar siswa, maka pada unit ini akan kita bahas perencanaan pembelajaran. Uraina tentang pokok bahasan ini mencakup: pengertian dan fungsi, syarat, serta langkah-langkah perencanaan pembelajaran, yang akan dijabarkan ke dalam tiga subunit. Subunit 1 membahas konsep dasar perencanaan pembelajaran; Subunit 2 akan menyajikan langkah-langkah dalam perencanaan pembelajaran; dan subunit 3 akan memaparkan strategi pengelolaan pembelajaran Setelah mempelajari ketiga subunit tersebut, Anda diharapkan dapat: 1. menjelaskan pengertian dan fungsi perencanaan pembelajaran; 2. mengidentifikasi syarat perancana pembelajaran; serta 3. mengidentifikasi langkah perencanaan pembelajaran. Untuk mempersiapkan dan sekaligus memantapkan proses dan hasil belajar Anda, pada awal, tengah, atau akhir uraian akan disediakan latihan. Kerjakananlah latihan itu dengan baik. Sementara itu, untuk mengetahui capaian hasil belajar Anda pada setiap subunit, disediakan tes formatif. Penilaian hasil jawaban Anda dapat Anda lakukan sendiri dengan melihat kunci tes formatif pada akhir unit. Pada unit ini Anda juga disediakan bahan ajar non cetak melalui web yang bisa Anda akses, sedangkan video tidak diperlukan dalam unit ini. Semoga Anda berhasil menyelesaikan Unit 7 ini dengan baik.

7-2

Unit 7

Subunit 1 Pengertian dan Fungsi Perencanaan Pembelajaran
Pengantar
da tiga pertanyaan tentang perancangan pembelajarn, yaitu: (1) Bagaimana kebiasaan Anda dalam merancang pembelajaran? Apa alasan Anda melakukan demikian? (2) Apakah Anda puas dengan hasil yang Anda capai? (3) Seberapa jauh tingkat keberhasilan siswa melalui pembelajaran yang Anda lakukan berdasarkan rancangan tersebut? Ketiga pertanyaan tersebut menunjukkan bahwa perencanaan itu merupakan keharusan bagi guru sebelum mengajar. Dengan mempertimbangkan keberhasilan siswa setelah pembelajaran, Anda dapat selalu mengubah perencanaan itu sesuai dengan kebutuhan. Bagi Anda yang sudah puluhan tahun bergelut di bidang pendidikan, perencanaan bukanlah sesuatu yang baru. Setiap hari Anda berpikir tentang apa yang harus Anda lakukan di kelas nanti. Oleh karena itu, tidaklah mengherankan kalau Anda sendiri secara individual sudah mempunyai ”bayangan” tentang apa itu perencanaan pembelajaran. Tetapi model perencanaan selalu berubah dari tahun ke tahun tergantung dari tuntutan kurikulum. Berdasarkan hal tersebut perlu kiranya dalam subunit 1 ini kita samakan dulu persepsi kita tentang arti perencanaan pembelajran. Benarkah perencanaan pembelajaran dapat memperbaiki kualitas pembelajaran? Pertanyaan ini akan membawa Anda untuk mempelajari fungsi perencanaan pembelajaran dalam sub unit ini.

A

Pengertian Perencanaan Pembelajaran
Sebagai seorang guru tentunya Anda telah memahami apa yang dimaksud dengan pengertian dan fungsi perencanaan pembelajaran. Dalam frase itu terdapat dua kata kunci, yaitu kata perencanaan dan pembelajaran. Perencanaan dalam kamus besar bahasa Indonesia mempunyai arti; proses, pembuatan, cara merencanakan. Di sini perencanaan dapat diartikan sebagai suatu proses pembuatan rencana, model, bentuk, pola, kunstruksi suatu yang akan dilakukan. Sedangkan pembelajaran dibentuk dari kata dasar ajar yang berarti petunjuk yang diberikan kepada seseorang agar diketahui. Belajar mempunyai arti berusaha memperoleh kepandaian atau ilmu atau dengan kata lain berubah tingkah laku atau tanggapan yang disebabkan oleh pengalaman. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, pembelajaran diartikan sebagai suatu proses, cara menjadikan orang atau makhluk hidup belajar. Pengertian pembelajaran di atas

Pengembangan Kurikulum SD

7-3

mengandung arti bahwa pembelajaran dilaksanakan tidak terbatas di ruangan saja atau hanya dengan mendengarkan, melainkan dapat juga dilakukan misalnya dengan cara membaca buku dan belajar di luar ruang kelas. Banghart dan Albert Trull mendefinisikan perencanaan pengajaran sebagai usaha menggambarkan sifat-sifat aktivitas perencanaan pengajaran yang luas dan mencakup pelbagai aktivitas perencanaan dalam sistem pendidikan. Menurut Philip Combs, perencanaan pengajaran merupakan suatu penerapan yang rasional dari analisis sistematis proses perkembangan pendidikan dengan tujuan agar pendidikan itu lebih efektif dan efisien sesuai dengan kebutuhan dan tujuan para murid dan masyarakatnya. Selanjutnya Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BPPN) memberikan pengertian perencanaan pengajaran sebagai suatu proses penyusunan alternatif kebijaksanaan mengatasi masalah yang akan dilaksanakan dalam rangka mencapai tujuan pembangunan pendidikan nasional dengan mempertimbangkan kenyataankenyataan yang ada di bidang sosial ekonomi, sosial budaya dan kebutuhan pembangunan secara menyeluruh terhadap pendidikan nasional. Berangkat dari penjelasan tersebut di atas perencanaan pembelajaran dapat diartikan sebagai suatu kombinasi yang tersusun secara sistematis, yang meliputi unsurunsur manusiawi, material, fasilitas, perlengkapan, dan prosedur yang saling mempengaruhi dalam mencapai tujuan pembelajaran. Manusia yang terlibat dalam sistem pengajaran terdiri atas: siswa, guru, dan tenaga lainnya, misalnya tenaga laboratorium. Material dalam pengajaran meliputi: buku-buku, papan tulis dan kapur, foto, slide, dan film, audio dan video. Fasilitas dan perlengkapan mengajar terdiri atas: ruang kelas, perlengkapan audio visual, dan juga komputer. Sedangkan prosedur mengajar meliputi: jadwal dan metode penyampaian informasi, praktik, belajar, ujian, dan sebagainya. Dari uraian di atas dapat di simpulkan bahwa pengertian perencanaan pembelajaran adalah suatu proses pembuatan rencana, model, pola, bentuk, kunstruksi yang melibatkan, guru, peserta didik, serta fasilitas lain yang dibutuhkan, yang tersusun secara sitematis agar terjadi proses pembelajaran yang efektif dan efisien dalam mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan.

Fungsi Perencanaan Pembelajaran.
Saudara, sebelum mengajar apakah Anda selalu membuat perencanaan pembelajaran? Mengapa Anda harus membuat perencanaan pembelajaran? Untuk memahami pertanyaan tersebut, kerjakan latihan berikut ini.

7-4

Unit 7

Latihan
Bila suatu saat saya tidak sempat membuat perencanaan pembelajaran, ternyata mengajar saya seperti ………………………… (Ceritakan kondisinya, dan bagaimana perasaan Anda), tetapi ketika saya membuat perencanaan pembelajaran, kondiisi pembelajaran di kelas seperti ………………………………………………………………………………………… Adakah bedanya? Kalau demikian apa fungsi perencanaan pembelajaran?

Kata fungsi dalam fungsi pembelajaran berasal dari bahasa Inggris function, yang mempunyai arti: jabatan, kedudukan, kegiatan dan sebagainya. Dalam bahasa Indonesia, kata fungsi, tugas, dan tujuan kadang-kadang saling dipertukarkan sehingga maknanya menjadi rancu. Kalimat tersebut akan menjadi jelas jika ditandai dengan kata depan sebagai berikut
• • Ahmad berfungsi sebagai guru, tugasnya mengajar, tujuannya untuk mencerdaskan siswa. Yono berfungsi sebagai polisi, tugasnya mengamankan daerah, tujuannya agar terwujudnya ketenangan warga.

Jika subjeknya bukan orang, kegunaan kata fungsi akan berbeda, misalnya:
• • • Pena ini berfungsi sebagai alat untuk menulis Pisau ini berfungsi sebagai alat untuk menyayat. Mobil ini berfungsi sebagai alat untuk mencapai tujuan.

Dengan kata lain, jika subjeknya adalah orang, maka:
Fungsi Tugas Tujuan = jabatan, kedudukan = kegiatan yang akan dilaksanakan = sesuatu yang akan dicapai

Jika subjeknya bukan orang, maka:
Fungsi = sebagai alat Tugas = sebagai alat Tujuan sesuatu yang akan dicapai

Mengacu pada pengertian perencanaan pembelajaran sebelumnya, maka fungsi perencanaan pembelajaran berkaitan dengan komponen-komponen berikut yang mengarah pada tujuan pembelajaran. a. Apakah bentuk, model, pola, konstruksi pembelajaran sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan?

Pengembangan Kurikulum SD

7-5

b. Apakah komponen materi yang di rencanakan tersebut sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan? c. Apakah fasilitas yang digunakan dalam pembelajaran sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan? d. Apakah guru sebagai perancang pembelajaran dapat/mampu melaksanakan dan berfungsi untuk mencapai tujuan yang telah ditapkan? Perencanaan pembelajaran hendaknya dipandang sebagai suatu alat yang dapat membantu para guru dalam melaksanakan tugas dan fungsinya sebagai pengajar, serta mencapai tujuan pembelajaran secara lebih efektif dan efisien. Dengan perencanaan yang matang seorang guru akan lebih sistematis dan lebih mudah dalam memantau dan mengontrol pelaksanaan proses pembelajaran dan pencapaian tujuan. Guru yang mengajar tanpa perencanaan pembelajaran yang matang maka sudah dapat dipastikan hasilnya tidak akan memuaskan dan tidak akan dapat mencapai tujuan secara efektif dan efisien. Oleh karena itu, perencanaan pembelajaran merupakan langkah pertama yang harus dilakukan oleh guru dalam melaksanakan tugas dan fungsinya sebagai pengelola pembelajaran. Perencanaan pembelajaran dapat membantu guru dalam proses pembelajaran, akan tetapi perencanaan pembelajaran tersebut harus dapat diimplementasikan secara terpadu dan dikombinasikan secara harmonis pula dengan kegiatan lainya seperti pengawasan dan evaluasi pelaksanaan pembelajaran.. Perencanaan pembelajaran sebagai alat perlu didampingi dengan pengetahuan dan kemampuan guru secara tepat dalam situasi kepemimpinan pendidikan yang baik. Berdasarkan uraian di atas dapat kita simpulkan bahwa fungsi perencanaan pembelajaran adalah sebagai alat untuk membentuk, mempola, membuat model, dan mengkonstruksi proses pembelajaran agar tujuan pembelajaran dapat tercapai secara efektif dan efisien sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan. Sasaran akhir perencanaan pembelajaran adalah memudahkan belajar siswa. Bukan untuk mempersulit belajar siswa. Untuk mendapatkan fungsi di atas, perencanaan pembelajaran harus mencakup semua variabel yang mempengaruhi belajar, walaupum inti perencanaan pembelajaran adalah menetapkan metode pembelajaran yang optimal bagi pencapaian tujuan.

7-6

Unit 7

Rangkuman
Perencanaan pembelajaran adalah suatu proses pembuatan rencana, model, pola, bentuk, kunstruksi yang melibatkan, guru, peserta didik, serta fasilitas lain, yang tersusun secara sitematis agar terjadi proses pembelajaran yang efektif dan efisien dalam mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan. Fungsi perencanaan pembelajaran adalah sebagai alat untuk membentuk, mempola, membuat model, dan mengkonstruksi proses pembelajaran agar tujuan pembelajaran dapat tercapai secara efektif dan efisien sesuai dengan tujuan.

Tes Formatif 1
1. Apakah yang dimaksud dengan perencanaan pembelajaran? 2. Benarkah perencanaan pembelajaran penting dalam pembelajaran? Kalau demikian, apa fungsi perencanaan pembelajaran?

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 1, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari subunit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Kurikulum SD

7-7

Subunit 2 Syarat Perencanaan Pembelajaran
Pengantar

P

ada Subunit 1 Anda telah mempelajari pengertian dan fungsi perencanaan pembelajaran. Selanjutnya, untuk dapat merencanakan pembelajaran seorang guru perlu memiliki pengetahuan/pemahaman tentang prinsip-prinsip belajar. Perencanaan pembelajaran didasarkan pada pengetahuan tentang bagaimana seseorang belajar. Berkaitan dengan hal itu, kegiatan mengajar tentu saja tidak dapat dilakukan sembarangan, melainkan harus berpijak pada teori-teori dan prinsip-prinsip belajar yang benar. Oleh karena itu, kita sebagai guru perlu mempelajari teori dan prinsip-prinsip belajar yang dapat membimbing aktivitas kita dalam merencanakan dan melaksanakan kegiatan belajar mengajar dengan baik. Walaupun teori belajar tidak dapat diharapkan menentukan langkah demi langkah prosedur pembelajaran, namun ia dapat memberi arah prioritas dalam tindakan guru. Dalam merencanakan pembelajaran, prinsip-prinsip belajar dapat mengungkap batas-batas kemungkinan dalam pembelajaran. Dalam melaksanakan pembelajaran, pengetahuan tentang teori dan prinsip-prinsip belajar dapat membantu guru dalam memilih tindakan yang tepat. Guru dapat terhindar dari tindakan-tindakan yang kelihatannya baik tetapi ternyata tidak berhasil meningkatkan proses belajar siswa. Selain itu dengan teori dan prinsip-prinsip belajar ia memiliki dan mengembangkan sikap yang diperlukan untuk menunjang peningkatan belajar. Supaya guru dapat membuat perencanaan pembelajaran yang baik, maka ia perlu memahami syarat perencanaan pembelajaran. Untuk itu dalam Sub Unit 2 ini Anda akan diajak membahas tentang pesyaratan perencanaan pembelajaran ini.

Latihan 1
Apa yang Anda lakukan ketika akan membuat rencana pembelajaran? Apakah yang Anda lakukan sudah memenuhi prinsip-prinsip perencanaan pembelajaran? Saudara, kemampuan apa yang harus Anda miliki untuk dapat merancang pembelajaran dengan baik? Kemampuan yang perlu dikuasai dalam merancang pembelajaran berkenaan dengan: (1) kemampuan analitik, (2) kemampuan pengembangan, dan (3) kemampuan pengukuran. Untuk memahami ke tiga hal di atas marilah kita ikuti pembahasan berikut ini.

7-8

Unit 7

Kemampuan Analitik
Kemampuan analitik adalah kemampuan seseorang untuk melakukan analisis. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, analisis adalah penyelidikan sesuatu peristiwa (karangan atau perbuatan, dsb) untuk mengetahui sebab-sebabnya, duduk perkaranya, dsb, sehingga menganalisis berarti menyelidiki dengan menguraikan bagian-bagiannya dsb. Berkaiatan dengan perencanaan pembelajaran, maka kemampuan menganalisa adalah kemampuan mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi pembelajaran dalam rangka memprediksi keberhasilan pelaksanaan pembelajaran. Faktor-faktor yang dimaksud adalah: (1) tujuan/indikator dan karakteristik matapelajaran, (2) kendala dan sumber-sumber belajar yang tersedia, dan (3) karakteristik siswa. 1. Tujuan belajar dan karakteristik mata pelajaran Tujuan adalah perangkat hasil yang hendak dicapai setelah siswa melakukan kegiatan belajar. Tujuan yang disadari oleh siswa sangat bermakna dalam upaya menggerakkan kegiatan belajar mereka untuk mencapai hasil yang optimal. Mereka akan melakukan kegiatan belajar dengan lebih baik. Oleh karena itu, guru di samping menjelaskan apa yang mereka harus lakukan, perlu diberitahukan tujuan yang hendak dicapai oleh siswa. Dengan cara ini, siswa akan mengetahui tujuan dari kegiatan yang akan dilakukan. Misalnya, mengapa suatu tujuan belajar itu penting dan bagaimana tujuan tersebut dapat dicapai. Upaya yang dapat dilakukan untuk menarik perhatian siswa kepada tujuan pelajaran antara lain sebagai berikut. a. Bagi siswa SD akan lebih efektif jika digunakan situasi kehidupan nyata berdasarkan pengalaman siswa sendiri atau dari contoh media. Kemudian, siswa mendiskusikannya sehingga mereka lebih terfokus pada pelajaran karena merasa jelas nilai pelajaran tersebut bagi dirinya. b. Mempertunjukan nilai pelajaran itu bagi diri pribadi siswa, misalnya meningkatkan keterampilan berpikir kritis dan memperbaiki cara berkomunikasi, sehingga siswa melihat dan merasakan pentingnya pelajaran tersebut dan melakukan kegiatan sebagaimana mestinya. Dalam kurikulum 2006, tugas guru dalam membuat tujuan adalah menjabarkan kompetensi dasar yang ada dalam kurikulum ke dalam indikator, yang diperkirakan dapat membawa siswa mencapai kompetensi dasar tersebut. Hal ini tidak mudah, karena kemampuan analitik bidang ini benar-benar harus diasah. Bahasan tentang penyusunan indikator akan dibahas lebih rinci pada Unit 8..

Pengembangan Kurikulum SD

7-9

Karakteristik mata pelajaran juga merupakan pertimbangan dalam menetapkan perencanaan yang lain, kerena masing-masing mata pelajaran memiliki ciri-ciri yang berbeda satu sama lain. Untuk itu, kerjakan latihan berikut ini.

Latihan 2
Pilihlah dua atau tiga mata pelajaran. Selanjutnya, analislah karakteristik atau ciri mata pelajaran tersebut! Sebagai gambaran jawaban latihan tersebut, marilah kita ambil salah satu contoh analisis karakteristik mata pelajaran Bahasa Indonesia: Bahasa Indonesia merupakan mata pelajaran yang menekankan pada kemampuan berbahasa dan belajar sastra. Hakikat belajar berbahasa adalah belajar berkomunikasi, sedangkan belajar sastra adalah belajar menghargai manusia dan nilainilai kemanusiaannya. Dengan orientasi pembelajaran bahasa seperti itu, maka siswa dapat mengembangkan potensinya sesuai dengan kemampuan, kebutuhan, dan minatnya, serta dapat menumbuhkan penghargaan terhadap hasil intelektual bangsa sendiri. Sementara itu, guru dapat memusatkan perhatiannya pada pengembangan kompetensi berbahasa siswa dengan menyediakan beraneka ragam kegiatan berbahasa dan sumber belajar yang relevan. Dengan demikian, tujuan dan fungsi pembelajaran bahasa Indonesia adalah sebagai berikut. a. Sarana pembinaan kesatuan dan persatuan bangsa. b. Sarana peningkatan pengetahuan dan keterampilan dalam rangka pelestarian dan pengembangan budaya. c. Sarana peningkatan pengetahuan dan keterampilan untuk meraih dan mengembangkan ilmu, pengetahuan, teknologi, dan seni. d. Sarana penyebarluasan pemakaian bahasa dan sastra Indonesia yang baik untuk berbagai keperluan. e. Sarana pengembangan penalaran. f. Sarana pemahaman keberaneka ragaman budaya Indonesia melalui khasanah kesastraan Indonesia. Berdasarkan fungsi dan tujuan tersebut, maka pembelajaran bahasa Indonesia diarahkan pada ruang lingkup mendengarkan, berbicara,membaca, dan menulis. Secara lengkap buku Kurikulum 2006 menjelaskan bahwa mata pelajaran bahasa Indonesia bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut. a. Berkomunikasi secara efektif dan efisien sesuai dengan etika yang berlaku, baik secara lisan maupun tulis

7 - 10

Unit 7

b. Menghargai dan bangga menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan dan bahasa negara c. Memahami bahasa Indonesia dan menggunakannya dengan tepat dan kreatif untuk berbagai tujuan d. Menggunakan bahasa Indonesia untuk meningkatkan kemampuan intelektual, serta kematangan emosional dan sosial e. Menikmati dan memanfaatkan karya sastra untuk memperluas wawasan, memperhalus budi pekerti, serta meningkatkan pengetahuan dan kemampuan berbahasa f. Menghargai dan membanggakan sastra Indonesia sebagai khazanah budaya dan intelektual manusia Indonesia. Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) berhubungan dengan cara mencari tahu tentang alam secara sistematis. Dengan demikian, mempelajari IPA bukan hanya sekedar menguasai kumpulan pengetahuan berupa fakta-fakta, konsep-konsep, atau prinsipprinsip saja, tetapi juga suatu proses penemuan. Pendidikan IPA diharapkan dapat menjadi wahana bagi peserta didik untuk mempelajari diri sendiri dan alam sekitar, serta prospek pengembangan lebih lanjut dalam menerapkannya di dalam kehidupan sehari-hari. Ciri pembelajaran IPA yang seperti itu menekankan pada pemberian pengalaman langsung untuk mengembangkan kompetensi agar siswa menjelajahi dan memahami alam sekitar secara ilmiah. Pendidikan IPA diarahkan untuk inkuiri dan berbuat sehingga dapat membantu peserta didik untuk memperoleh pemahaman yang lebih mendalam tentang alam sekitar. Selain itu, IPA juga diperlukan dalam kehidupan sehari-hari untuk memenuhi kebutuhan manusia melalui pemecahan masalah yang dihadapinya. Penerapan IPA perlu dilakukan secara bijaksana agar tidak berdampak buruk terhadap lingkungan. Pada tingkat SD/MI diharapkan ada penekanan pada pembelajaran yang bersifat Salingtemas (Sains, lingkungan, teknologi, dan masyarakat), yang diarah-kan pada pengalaman belajar untuk merancang dan membuat suatu karya melalui penerapan konsep IPA dan bekerja ilmiah secara bijaksana.

Pengembangan Kurikulum SD

7 - 11

Apabila kita skemakan pembelajaran sains adalah sebagai berikut:

MATERI IPA/SAINS

KONSEP IPA

KETERAMPILAN PROSES IPA

Siswa menggunakan keterampilan proses IPA untuk membangun pemahaman terhadap konsep IPA.

Secara lengkap disebutkan dalam buku kurikulum 2006 (standar isi) bahwa mata pelajaran IPA bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut. a. Memperoleh keyakinan terhadap kebesaran Tuhan Yang Maha Esa berdasarkan keberadaan, keindahan dan keteraturan alam ciptaan-Nya b. Mengembangkan pengetahuan dan pemahaman konsep-konsep IPA yang bermanfaat dan dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari c. Mengembangkan rasa ingin tahu, sikap positip dan kesadaran tentang adanya hubungan yang saling mempengaruhi antara IPA, lingkungan, teknologi dan masyarakat d. Mengembangkan keterampilan proses untuk menyelidiki alam sekitar, memecahkan masalah dan membuat keputusan e. Meningkatkan kesadaran untuk berperanserta dalam memelihara, menjaga dan melestarikan lingkungan alam f. Meningkatkan kesadaran untuk menghargai alam dan segala keteraturannya sebagai salah satu ciptaan Tuhan g. Memperoleh bekal pengetahuan, konsep dan keterampilan IPA sebagai dasar untuk melanjutkan pendidikan ke SMP/MTs. 2. Kendala dan sumber-sumber belajar yang tersedia Tujuan atau indikator merupakan syarat utama dalam menetapkan perencanaan pembelajaran. Namun demikian, kita tidak bisa mengabaikan kendala dan sumbersumber belajar yang tersedia. Misalnya, secara idealis menurut indikator yang akan dicapai maka metode yang akan dipilih adalah metode praktikum dengan menggunakan

7 - 12

Unit 7

alat-alat laboratorium. Akan tetapi, sekolah tertentu tidak memiliki alat-alat tersebut. Untuk mengatasinya, guru harus menggantikan metode tersebut dengan metode lain, dengan tetap mempertimbangkan ketercapaian indicator. Dalam pelajaran IPA, misalnya, terdapat kompetensi dasar yang menjelaskan perlunya memelihara lingkungan di sekitar rumah dan sekolah. Selanjutnya, guru menetapkan sebagian indikatornya sebagai berikut:
a. Merawat tanaman atau hewan peliharaan. b. Menceritakan alasan perlunya merawat dan memelihara lingkungan.

Apabila faktor yang diperhatikan hanya indicator, maka guru menetapkan metode yang digunakan laboratorium lapangan dengan menggunakan kebun sekolah sebagai medianya. Di kebun sekolah juga disiapkan kandang hewan. Selanjutnya, siswa diminta merawat tanaman dan hewan dengan penilaian portofolio yang memperhatikan perkembangan siswa dalam kemampuan merawat tanaman dan hewan peliharaan dalam kurun waktu tiga bulan. Dari hasil perawatan tersebut siswa juga diminta untuk mencari alasan perlunya merawat dan memelihara lingkungan, dengan didukung data dari internet. Metode tersebut sangat ideal. Tetapi, untuk sekolah yang tidak memiliki lahan, guru harus dapat merencanakan metode lain, misalnya merawat tanaman secara berkelompok di rumah siswa yang memiliki cukup lahan atau yang memiliki kandang hewan. 3. Karakteristik siswa. Siswa adalah individu yang unik. Tal ada dua orang siswa yang sama persis. Tiap siswa memiliki perbedaan satu sama dengan yang lain. Perbedaan itu terdapat pada fisik, psikis, kepribadian, dan sifat-sifatnya. Perbedaan individual ini berpengaruh pada cara dan hasil belajar siswa. Oleh karena itu, perbedaan individu siswa perlu diperhatikan guru dalam pembelajaran. Sistem pendidikan klasikal yang dilakukan di sekolah kita kurang memperhatikan masalah perbedaan individual. Umumnya pelaksanaan pembelajaran di kelas lebih memperlakukan siswa sebagai individu dengan kemampuan rata-rata dan kebiasaan yang kurang lebih sama. Pembelajaran yang bersifat klasikal yang mengabaikan perbedaan individual dapat diperbaiki dengan beberapa cara. Antara lain metode atau strategi belajar-mengajar yang bervariasi sehingga perbedaan-perbedaan kemampuan siswa dapat terlayani. Juga penggunaan media instruksional akan membantu melayani perbedaan individu siswa dalam cara belajar. Usaha lain untuk memperbaiki pembelajaran klasikal adalah dengan memberikan tambahan pelajaran atau pengayaan bagi siswa yang pandai, dan bombingan belajar bagi siswa yang kurang mampu. Disamping itu, pemberian tugas hendaknya

Pengembangan Kurikulum SD

7 - 13

disesuaikan dengan minat dan kemampuan siswa sehingga bagi siswa yang pandai, sedang, maupun yang kurang, akan merasakan keberhasilan dalam belajar. Implikasi prinsip-prinsip belajar bagi siswa dan guru, tampak dalam setiap kegiatan dan perilaku selama proses pembelajaran berlangsung. Namun demikian, perlu kita sadari bahwa implementasi prinsip-prinsip belajar sebagai implikasi prinsip-prinsip belajar bagi siswa dan guru, tidak semuanya dapat diwujudkan dalam setiap proses pembelajaran. Dengan demikian, dalam merencanakan pembelajaran guru hendaknya memperhatikan perbedaan individual yang terjadi pada siswa. Suparno (2004:14) menga-takan anak merasa tidak diajar gurunya, karena guru mengajar dengan intelegensi yang tidak cocok dengan intelegensi dominan anak. Menurut Gardner (dalam Suparno, 2004:45), dalam diri seseorang terdapat sembilan intelegensi. Orang-orang tertentu memiliki suatu intelegensi lebih menonjol daripada intelegensi lain. Menurut teori Multiple Intelegence, seseorang akan dapat mempelajari materi apapun, asal materi itu disampaikan sesuai dengan intelegensi yang menonjol pada anak itu. Contoh siswa yang mempunyai intelegensi kinestetik badani dapat mempelajari fisika dengan lebih mudah bila pelajaran itu disajikan dengan tari atau gerak. Di sinilah tantangan bagi guru untuk merencanakan pengajarannya sesuai dengan intelegensi siswa.. Yang jelas, dengan Multiple Intelegences pendidik dapat menaruh perhatian pada perbedaan di antara anak didik dan mencoba menggunakannya dalam pembelajaran dan pendidikan serta evaluasi yang lebih personal. Dengan demikian, anak didik tidak lagi dianggap sebagai blok-blok yang sama atau anonim. Sehubungan dengan perbedaan individu ini, prinsip belajar siswa harus dikuasai guru. Prinsip belajar itu antara lain: perhatian dan motivasi, keaktifan, keterlibatan langsung/pengalaman, pengulangan, tantangan, balikan, dan penguatan. Banyak teori dan prinsip belajar yang dikemukakan oleh para ahli. Dari berbagai prinsip belajar tersebut terdapat beberapa prinsip yang relatif berlaku umum, yang dapat kita pakai sebagai dasar dalam upaya peningkatan kualita pembelajaran, baik bagi siswa maupun guru. Di antara prinsip-prinsip itu berkaitan dengan perhatian dan motivasi, keaktifan, keterlibatan langsung/pengalaman, pengulangan, tantangan, balikan dan penguatan, serta perbedaan individual. Prinsip-prinsip itulah yang perlu kita perhatikan dalam merencanakan pembelajaran.

Kemampuan Pengembangan
Kemampuan pengembangan adalah kemampuan untuk memilih, menetapkan, dan mengembangkan strategi pembelajaran yang paling tepat untuk mencapai hasil belajar yang optimal. Berkaitan dengan kemampuan pengembangan tersebut seorang perencana harus paham dan peka dalam memilih strategi pembelajaran yang sesuai.

7 - 14

Unit 7

Strategi pembelajaran merupakan suatu garis besar yang berfungsi untuk membelajarkan siswa, atau membuat siswa mau belajar. Dapat pula dikatakan bahwa strategi pembelajaran merupakan pola umum perbuatan guru-siswa dalam wujud kegiatan pembelajaran. Untuk keberhasilan belajar, maka pemilihan dan penerapan strategi pembelajaran pelu memperhatikan empat hal. Keempatnya ialah: (1) mengidentifikasi kebutuhan dan karakteristik siswa untuk menetapkan spesifikasi dan kualifikasi perubahan perilaku (tujuan dan materi), (2) memilih pendekatan pembelajaran., (3) memilih dan menetapkan prosedur, metode dan teknik, serta (4) menetapkan alat evaluasi. Komponen strategi belajar mengajar mencakup: guru, siswa, tujuan, bahan pelajaran, metode, media, alat evaluasi, dan situasi atau lingkungan. Komponenkomponen tersebut harus saling berhubungan untuk mencapai tujuan pembelajaran. Dengan demikian, strategi mengajar berkaitan dengan pengaturan lingkungan agar terjadi proses belajar mengajar dengan baik. Pengertian tersebut menunjukkan bahwa pembelajaran lebih bersifat pupil-centered, dan dosen berperan sebagai meneger of learning. Hal ini berbeda dengan mengajar dalam arti menanamkan pengetahuan, yang biasanya pengelolaan pelajaran bersifat teacher-centered. Secara garis besar, pendekatan belajar mengajar dapat dibedakan menjadi dua, yaitu pendekatan konsep dan pendekatan proses. Pendekatan konsep adalah suatu pendekatan yang menekan pada perolehan dan pemahaman fakta dan prinsip. Sedangkan pendekatan proses atau dikenal dengan pendekatan keterampilan proses menekankan pada ihwal bagaimana bahan pelajaran itu diajarkan dan dipelajari. Pendekatan konsep lebih banyak tergantung pada apa yang diajarkan guru berupa bahan atau isi pelajaran, dan lebih bersifat kognitif. Sedangkan pendekatan keterampilan proses menekankan pentingnya kebermaknaan belajar untuk mencapai hasil yang memadai, keterlibatan siswa dalam proses belajar mengajar, dan ketercapaian hasil belajar secara tuntas. Pada dasarnya, pendekatan konsep tidak perlu dipertentangkan dengan pendekatan keterampilan proses. Btas antarkeduanya bersifat kontinum. Pendekatan yang satu sangat menekankan pada penghayatan proses, sedangkan pendekatan yang lain lebih menekankan pada perolehan dan pemahaman fakta dan prinsip. Belajar dengan keterampilan proses tidak mungkin terjadi apabila tidak ada materi atau bahan pelajaran yang dipelajari. Sebaliknya, belajar konsep tidak mungkin tanpa adanya keterampilan proses pada diri siswa. Pendekatan keterampilan proses relevan dengan prinsip cara belajar siswa aktif (CBSA). Namun demikian, dapat pula terjadi pendekatan keterampilan proses dengan kadar keaktifan siswa yang tidak tertalu tinggi. Begitu sebaliknya, bahwa CBSA dapat pula terjadi pada waktu siswa mempelajari konsep, fakta, dan prinsip.

Pengembangan Kurikulum SD

7 - 15

Biasanya belajar konsep diikuti dengan kadar keaktifan siswa yang rendah. Kegiatan belajar cenderung memperlihatkan modus belajar mengajar yang lebih expositoris. Sedangkan belajar keterampilan proses biasanya diikuti dengan kadar keaktifan siswa yang tinggi, dan cenderung bermodus discovery. Dalam pelaksanaannya, penerapan pendekatan melibatkan metode. Metode dalam pembelajaran biasanya disebut metode instruksional, yakni cara menyajikan isi pembelajaran kepada siswa untuk mencapai tujuan instruksional tertentu (Atwi, 1993 dalam Budiarto, 1994). Metode bukanlah tujuan, melainkan cara untuk mencapai tujuan sebaik-baiknya. Untuk itu tidak mungkin membicarakan metode tanpa mengetahui tujuan yang hendak dicapai. Jadi, berhasil tidaknya tujuan yang akan dicapai bergantung pada penggunaan metode yang tepat. Hal tersebut mengingatkan kita bahwa sebenarnya tidak ada metode mengajar yang paling baik atau paling buruk. Yang ada adalah guru yang cakap dengan tidak cakap dalam memilih dan mempergunakan suatu metode pembelajaran. Metode berbeda dengan teknik. Metode bersifat prosedural, sedangkan teknik bersifat implementatif. Implementatif artinya bahwa teknik merupakan pelaksanaan apa yang sesungguhnya terjadi (dilakukan guru) untuk mencapai tujuan. Dari pengertian itu dapatlah dikatakan bahwa penggunaan metode yang sama dapat menempuh teknik pengajaran yang berbeda. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam menentukan metode instruksional antara lain: (1) tujuan instruksional, (2) kemampuan guru, (3) kemampuan siswa. (4) jumlah siswa., (5) materi, (6) alokasi waktu, dan (7) fasilitas belajar yang tersedia. Tujuan instruksional merupakan kriteria terpenting dalam menentukan metode instruksional, karena metode merupakan cara menyajikan isi pembelajaran untuk mencapai tujuan instruksional. Di dalam tujuan instruksional terdapat kompentesi yang diharapkan dikuasai siswa di akhir pembelajaran. Kemampuan guru merupakan pertimbangan di dalam pemilihan metode, sebab gurulah yang melakukan pembelajaran. Sebaik apapun metode yang dipilih, apabila guru yang melaksanakannya tidak menguasai, maka metode tersebut tidak akan baik. Begitu juga tentang kemampuan siswa. Guru harus memperhatikan kemampuan intelektual siswa, sehingga metode yang digunakan pun membuahkan proses dan hasil belajar yang tinggi. Jumlah siswa perlu diperhatikan dalam penentuan metode. Bila jumlah siswa banyak, maka yang lebih efisien ialah metoda ceramah dan tanya jawab dibandingkan dengan metode yang lain. Pokok bahasan atau materi juga perlu diperhatikan, karena jenis materi tertentu mempunyai kesesuaian dengan metode. Waktu juga mempengaruhi guru dalam menentukan metode. Misalnya, karena sesuatu hal, waktu belajar siswa banyak digunakan kegiatan lain. Untuk itu, guru harus mencari alternatif metode yang dapat diterapkan dalam waktu singkat dengan hasil yang cukup banyak. Fasilitas juga
7 - 16
Unit 7

mempengaruhi penentuan metode. Misalnya, suatu materi lebih tepat diajarkan dengan metode pratikum. Tetapi, karena alat dan bahan kurang, maka metode itu dapat diganti dengan demontrasi. Pemilihan metode harus memegang pada prinsip-prinsip antara lain: (1) efektif dan efisien, (2) digunakan secara bervariasi, serta (3) diterapkan dengan memadukan beberapa metode. Efektif dan efisien harus selalu dipikirkan dalam penggunaan metode agar tidak terjadi pemborosan waktu maupun biaya dalam pembelajaran. Sedangkan penerapan prinsip variasi dan pemaduan metode sangat penting untuk megurangi kebosanan, dan memudahkan siswa dalam mencapai tujuan instruksional. Perlu diketahui juga bahwa di dalam memandang keunggulan dan kelemahan metode perlu dipikirkan pula prinsip-prinsip belajar, seperti prinsip: (1) motivasi, (2) keaktifan, (3) umpan balik dan penguatan, serta (4) kecepatan belajar. Motivasi adalah pendorong tingkah laku siswa ke arah tujuan tertentu. Kaitannya dengan metode, maka guru diharapkan menggunakan metode yang dapat menarik siswa, sehingga siswa berminat untuk belajar, mau bekerja keras, dan berusaha menyelesaikan tugas dengan baik. Keadaan ini dapat diatasi guru dengan menggunakan variasi metode untuk mengurangi kebosanan siswa. Keaktifan dapat didorong melalui pengaitan pengalaman siswa dengan pengetahuan yang baru. Untuk itu seorang guru harus dapat memilih metode yang dapat mangaktifkan proses berpikir siswa dengan menghubungkan pengalaman lama mereka dengan pengetahuan yang akan/baru diajarkan. Keaktifan siswa akan menurun bila tidak mendapatkan umpan balik, sehingga penguatan perlu diberikan atas upaya yang dilakukan siswa. Dipandang dari kecepatan belajar, siswa dapat dibedakan menjadi siswa yang cepat belajar dan siswa yang lambat belajar. Dengan adanya perbedaan siswa ini guru harus pandai-pandai memilih metode supaya tidak menimbulkan frustasi bagi siswa.

Kemampuan Pengukuran
Kemampuan pengukuran adalah kemampuan untuk menetapkan tingkat keefektifan, keefisienan, dan daya tarik rancangan pembelajaran. Kemampuan ini meliputi kegiatan memilih, menetapkan, dan mengembangkan alat ukur yang paling tepat untuk mengukur pencapaian tujuan/indikator. Dengan kemampuan pengukuran diharapkan perancang pembelajaran dapat meminimalisasi terjadinya kesalahan dalam penilaian. Hal-hal yang memungkinkan terjadinya kesalahan dalam pengukuran ialah kesalahan dalam: (1) observasi, (2) alat ukur, (3) proses pengukuran, (4) menilai pengaruh pekerjaan-pekerjaan yang mendahului, (5) kecenderungan seseorang untuk

Pengembangan Kurikulum SD

7 - 17

menilai lebih rendah atau lebih tinggi, (6) pengaruh dari kesan-kesan luar, serta (7) pengaruh dari “hallo effect”. Untuk mengurangi kesalahan-kesalahan di atas perlu diperhatikan prinsipprinsip penilaian berikut, sebagaimana tersaji dalam Kurikulum 2004. a. Valid, artinya penilaian harus memberikan informasi yang akurat tentang hasil belajar siswa. Misalnya, apabila pembelajaran menggunakan pendekatan eksperimen, maka kegiatan eksperimen harus menjadi salah satu objek yang dinilai. b. Mendidik, artinya harus memberikan sumbangan positif terhadap pencapaian belajar siswa. Hasil penilaian harus dinyatakan dan dapat dirasakan sebagai penghargaan bagi siswa yang berhasil atau sebagai pemicu semangat belajar bagi yang kurang berhasil. c. Berorientasi pada kompetensi. Artinya, penilaian harus menilai pencapaian kompetensi yang dimaksud dalam kurikulum. d. Adil, artinya penilaian harus adil terhadap semua siswa dengan tidak membedakan latar belakang sosial ekonomi, budaya, bahasa, dan jender. e. Terbuka, artinya kriteria penilaian dan dasar pengambilan keputusan harus jelas dan terbuka untuk diketahui semua pihak (siswa, guru, sekolah, orang tua, dan pihak lain yang terkait). f. Berkesinambungan, artinya penilaian dilakukan secara berencana, bertahap, dan terus menerus untuk memperoleh gambaran utuh tentang perkembangan belajar siswa sebagai hasil kegiatan belajarnya. g. Menyeluruh, artinya penilaian dapat dilakukan dengan berbagai teknik dan prosedur, termasuk mengumpulkan berbagai bukti hasil belajar siswa. Penilaian terhadap hasil belajar siswa meliputi pengetahuan (kognitif), keterampilan (psikomotorik), sikap dan nilai (afektif) yang direfleksikan dalam kebiasaan berpikir dan bertindak. h. Bermakna, artinya penilaian hendaknya mudah dipahami, mempunyai arti, berguna dan bisa dimanfaatkan. Dengan penilaian yang menggunakan prinsip-prinsip di atas, sistem penilaian diharapkan dpat: (1) memberikan informasi yang akurat, (2) mendorong peserta didik untuk belajar, (3) memotivasi tenaga pendidik dalam mengajar, (4) meningkatkan kinerja lembaga, serta (5) meningkatkan kualitas pendidikan. Informasi yang akurat menunjukkan bukti bahwa kompetensi tertentu telah atau belum dicapai oleh siswa. Apabila guru dan siswa mengetahui ketercapain kompetensinya, maka dosen dan mahasiswa dapat menentukan strategi belajar mengajar yang tepat. Apabila siswa dan

7 - 18

Unit 7

dosen telah memiliki motivasi, maka dapat diharapkan kinerja lemgbaga meningkat, sehingga kualitas pendidikan pun meningkat pula.

Rangkuman
Yang dimaksud dengan syarat perencanaan pembelajaran adalah seperangkat pengetahuan atau kemampuan yang harus dimiliki perancang pembelajaran, yange meliputi: (1) kemampuan analitik, (2) kemampuan pengembangan, dan (3) kemampuan pengukuran. Kemampuan menganalisis adalah kemampuan mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan pembelajaran. Kemampuan pengembangan adalah kemampuan untuk memilih, menetapkan, dan mengembangkan strategi pembelajaran yang paling tepat untuk mencapai hasil pembelajaran yang optimal. Kemampuan pengukuran adalah kemampuan untuk menetapkan tingkat keefektifan, keefisienan, dan daya tarik rancangan pembelajaran. Kemampuan ini meliputi pemilihan, penetapan, dan pengembangan alat ukur yang paling tepat untuk mengukur pencapaian tujuan/indikator.

Tes Formatif 2
1. Kemampuan apa yang harus dimiliki guru dalam merencanakan pembelajaran? 2. Apa yang dimaksud dengan kemampuan analitik? Dan apa pula yang dimaksud dengan kemampuan pengembangan? 3. Mengapa karakteristik matapelajaran menjadi penting ketika guru membuat perencanaan pembelajaran? 4. Apa yang harus dimiliki guru ketika guru harus merencanakan pengukuran?

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 2, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari subunit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Kurikulum SD

7 - 19

Subunit 3 Langkah-Langkah Perencanaan Pembelajaran
Pengantar
etelah Anda memahami kemampuan yang harus dimiliki guru dalam perencanaan, Anda diminta memahami langkah-langkah perencanaan pembelajaran. Hal ini untuk membekali Anda dalam membuat silabus dan RPP pada unit berikutnya. Pada Subunit 3 ini Anda akan diajak membahas langkah-langkah perencanaan pembelajaran, yaitu: (1) menganalisis tujuan dan karakter mata pelajaran, (2) menganalisis sumber belajar dan kendala-kendalanya, (3) menganalisis karakter siswa, (4) menetapkan tujuan dan isi pembelajaran, (5) menetapkan strategi pengorganisasian isi pembelajaran, (6) menetapkan strategi penyampaian pembelajaran, (7) menetapkan strategi pengolahan pembelajaran, dan (8) mengembangkan prosedur pengukuran hasil belajar. Mari kita kaji tentang langkah-langkah dalam merencanakan pembelajaran. Namun sebelumnya, kerjakanlah terlebih dahulu latihan di bawah ini:

S

Latihan 1
Apa yang dimaksud bahwa seorang guru jika akan melakukan perencanaan pembelajaran harus melakukan analisis: tujuan, karakter mata pelajaran, karakter siswa, strategi belajar, isi pembelajaran, dan pengukuran? Menurut Anda, bagaimanakah langkah-langkah yang baik dalam menyusun perencanaan pembelajaran ?

Analisis Tujuan dan Karakter Mata Pelajaran
Tahapan awal dalam proses desain pembelajaran adalah merumuskan dan menulis tujuan-tujuan pembelajaran. Tujuan merupakan sesuatu yang sangat esensial baik dalam perencanaan maupun dalam rangka penilaian pembelajaran. Dalam perencanaan, tujuan memberikan panduan dalam memilih isi mata ajaran, menata urutan topiktopik, mengalokasikan waktu, memilih alat bantu dan prosedur pengajaran, serta menetapkan ukuran atau standar untuk mengukur prestasi belajar siswa. Tujuan juga sekaligus merupakan kriteria untuk menilai mutu dan efisiensi pengajaran. Karena itu, tujuan pengajaran harus dirumuskan secara jelas, tepat, tidak boleh samar-samar, atau meragukan. Tujuan pengajaran adalah suatu deskripsi mengenai perilaku yang diharapkan dapat dicapai oleh siswa setelah kegiatan pembelajaran berlangsung. Tujuan belajar merupakan cara yang akurat untuk menentukan hasil pengajaran. Antara tujuan

7 - 20

Unit 7

pengajaran (instructional goal) dan tujuan belajar (learning objectives) memang ada perbedaan, tetapi keduanya memiliki hubungan yang sangat erat. Konsep pengajaran yang dikemukakan oleh Mager menitikberatkan pada perilaku siswa atau perbuatan (performannce) sebagai suatu jenis output yang terdapat pada siswa, yang dapat diamati dan dapat menunjukkan bahwa siswa tersebut telah melakukan kegiatan belajar (dalam Umar Hamalik, 2001).Artinya, jika siswa tidak dapat mempertunjukkan tingkah laku tertentu sebelum dia belajar, dan kemudian dia dapat mempertunjukkannya, maka berarti siswa telah menempuh proses pengajaran dengan baik. Dengan kata lain, proses pengajaran tersebut telah memberikan dampak tertentu pada tingkah laku siswa tersebut. Persoalannya, apakah tingkah laku yang dipertunjukkan siswa itu sesuai dengan tingkah laku yang diharapkan? Kita dapat mempertimbangkan hal tersebut, jika kita berpegang pada perangkat standar atau kriteria. Berdasarkan kriteria tersebut, kita dapat membandingkan antara perilaku yata siswa dengan perilaku yang diharapkan (yang dirumuskan dalam bentuk tujuan perilaku). Jika siswa tidak menampakkan perilaku yang sesuai dengan tujuan, maka siswa tersebut dapat dikatakan tidak melakukan perbuatan belajar. Menurut Mager, tujuan pembelajaran seharusnya mengandung tiga komponen utama yakni sebagai beriku. 1. Perilaku (behavior): spesifikasi dari apa yang akan diamati dan diukur. 2. Standar: patokan atau tolok ukur dampak belajar. 3. Kondisi luar (exsternal condition): perilaku yang diperoleh benar-benar disebabkan oleh kegiatan belajar, dan bukan disebabkan oleh hal lain. Tujuan pengajaran merupakan dasar atau tolok ukur untuk mengukur hasil pengajaran. Karena itu, rumusan tujuan harus mengandung empat komponen. Komponen yang keempat adalah deskripsi tentang cara mengukur perilaku siswa. Deskripsi ini mungkin dalam bentuk perilaku yang dapat diamati/diukur secara langsung atau tidak langsung. Misalnya, keterampilan menyepak bola adalah perilaku yang dapat diamati/diukur secara langsung, sedangkan sikap siswa terhadap warga dari suku bangsa lain adalah perilaku yang tak dapat diamati/diukur secara langsung. Untuk mengukur kedua jenis perilaku ini diperlukan alat ukur yang berbeda. Keterampilan menyepak bola dapat dinilai dengan menggunakan tes tindakan, sedangkan sikap siswa diukur dengan skala sikap atau dengan kuesioner. Dengan demikian, keempat komponen perumusan tujuan perilaku tadi perlu dilukiskan dalam format, yang meliputi komponen-komponen sebagai berikut. a. Kondisi-kondisi eksternal yang perlu b. Unjuk kerja yang diharapkan c. Standar atau kriteria d. Instrumen evaluasi.
Pengembangan Kurikulum SD

7 - 21

Analisis Sumber Belajar
Sumber belajar adalah suatu daya yang dapat dimanfaatkan untuk kepentingan proses belajar mengajar, baik langsung ataupun tidak, baik sebagian ataupun secara keseluruhan Sumber merupakan suatu sistem atau perangkat materi yang sengaja diciptakan atau disiapkan dengan maksud mempermudah dan memicu siswa belajar. Ada dua pendekatan yang dapat dilakukan dalam usaha memilih media pembelajaran. Pertama, dengan cara memilih media yang telah tersedia di pasaran yang dapat dibeli guru dan langsung dapat digunakan dalam proses pembelajaran. Pendekatan ini sudah tentu membutuhkan biaya untuk membelinya. Padahal, belum tentu media itu cocok untuk digunakan sebagai bahan dan kegiatan belajar siswa. Kedua, memilih berdasarkan kebutuhan nyata yang telah direncanakan, khususnya yang berkenaan dengan tujuan dan bahan pelajaran yang hendak disampaikan. Dewasa ini, pendekatan kedua ini banyak digunakan oleh guru-guru, yakni dengan mempertimbangkan bahan pembelajaran yang akan disampaikan, serta kegiatankegiatan belajar yang dilakukan oleh siswa. Kecocokan terhadap kedua hal ini menjadi dasar pertimbangan apakah satu media dipilih atau tidak dipilih. Dalam hubungan ini berlaku prinsip ”selection by rejection”. Guru hanya memilih media pembelajaran yang bermanfaat dan tidak memilih media yang tak terpakai. Di samping itu, segi ekonomis dan hambatan-hambatan praktis yang mungkin dihadapi oleh siswa dan guru juga menjadi dasar pertimbangan. Faktor lain adalah efektivitas komunikasi dalam kaitannya dengan siswa serta bahan pembelajaran dan tujuan yang hendak dicapai. Ada beberapa jenis media pembelajaran yang biasa digunakan dalam proses pembelajaran. a. Media grafis, seperti gambar, foto, grafik, bagan atau diagram, poster, kartun, komik dan lain-lain. Media grafis sering juga disebut media dua dimensi yakni media yang mempuyai ukuran panjang dan lebar. b. Media tiga dimensi, dalam bentuk model seperti model padat, model penampang, model susun, model kerja, muck up, diorama dan lain-lain. c. Media proyeksi, seperti slide, filmstrip, film, penggunaan OHP, dan lain-lain. d. Penggunaan lingkungan sebagai media pendidikan. Penggunaan media hendaknya tidak hanya dilihat atau dinilai dari segi kecanggihan, tetapi yang lebih penting lagi dari segi fungsi dan peranannya untuk meningkatkan mutu proses pembelajaran. Penggunaan media pendidikan sebagai alat komunikasi khususnya dalam hubungannya dengan proses belajar mengajar, hendaknya didasarkan pada kriteria pemilihan yang objektif. Sebab, penggunaan media pendidikan tidak sekedar menampilkan program pengajaran ke dalam kelas, tetapi juga harus

7 - 22

Unit 7

dikaitkan dengan tujuan pembelajaran yang akan dicapai, strategi kegiatan belajar mengajar, dan bahan yang akan disampaikan. Jadi, faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam memilih media pendidikan adalah relevansi, kelayakan, dan kemudahan penggunaannya.

Analisis Karakteristik Siswa
Agar dapat merencanakan pembelajaran dengan baik, kita sebagai guru hendaknya memahami kondisi individu siswa, semangat/motivasi belajar, dan perbedaan karakter siswa secara umum. Pada hakikatnya setiap individu adalah satu kesatuan yang utuh dan sekaligus unik, yang berbeda satu dengan yang lainnya. Perbedaan tersebut dapat dilihat dari aspek horizontal dan vertika. Perbedaan individu yang bersifat horizontal menyang-kut aspek psikologis yang berkaitan dengan tingkat kecerdasan, bakat, minat, ingatan, emosi, dan seebagainya. Perbedaan vertikal adalah perbedaan invidu dari aspek fisiologis yang meliputi bentuk badan, tinggi, berat, kekuatan, kesehatan, dan sebagainya. Masing-masing aspek individu tersebut besar pengeruhnya terhadap kegiatan dan keberhasilan belajar. Perbedaan individual disebabkan oleh dua faktor, yaitu keturunan atau bawaan kelahiran, dan faktor pengaruh lingkungan. Kedua faktor ini memberikan pengaruh terhadap pertumbuhan dan perkembangan siswa. Bisa jadi salah satu faktor ada yang lebih dominan. Namun, kedua faktor tersebut masing-masing berpengaruh, sehingga tidak ada dua individu yang sama. Perbedaan individual tersebut terdiri dari berbagai jenis dan aspek diri yang masing-masing individu mempunyai ciri-ciri atau karakteristik tertentu. a. Kecerdasan Masing-masing siswa mempunyai tingkat kecerdasan yang berbeda. Siswa yang kurang cerdas menunjukkan ciri-ciri belajar yang lebih lamban, memerlukan banyak latihan dan membutuhkan waktu yang lebih lama untuk maju, serta tidak mampu untuk melakukan abstraksi. Siswa yang memiliki kecerdasan yang tinggi umumnya memiliki perhatian yang lebih baik, belajar lebih cepat, tidak banyak membutuhkan latihan, mempu mengerjakan tugas dalam waktu yang lebih singkat, serta mampu menarik kesimpulan dan melakukan abstraksi. b. Bakat (aptitude) Bakat mempengaruhi perkembangan individu. Untuk mengetahui bakat diperlukan tes bakat. Bakat di sini turut menentukan perbedaan hasil belajar, sikap, minat, dan lain sebagainya.

Pengembangan Kurikulum SD

7 - 23

c. Keadaan jasmani Perbedaan jasmani setiap siswa terlatak pada struktur badan (tinggi, berat, dan koordinasi anggota badan), cacat badan (gangguan telinga, penglihatan, sakit menahun, mudah pusing, dan seterusnya), dan gangguan penyakit tertentu. Keadaan jasmani seorang siswa dapat mempengaruhi efisiensi dan kegairahan belajar, mudah lelah, serta kurang berminat melakukan berbagai kegiatan. Semuanya itu akan mempengaruhi hasil belajar siswa. d. Kondisi sosial dan emosional Keadaan sosial dan emosi individu berbeda antara satu dengan yang lainnya. Berbagai sikap sosial dan emosional, adalah pendiam, pemberang, pemalu, pemberani, mudah bereaksi, senang bekerjasama, suka mengasingkan diri, mudah terpengaruh, sensitif, suka menggantungkan diri pada orang lain, dan sebagainya. Perilaku sosial emosional ini dapat berubah sesuai situasi dan kondisi di sekitarnya. Keadaan seperti demikian besar sekali pengaruhnya terhadap keberhasilan belajar siswa. e. Keadaan keluarga Keadaan keluarga besar sekali pengaruhnya terhadap karakteristik individu. Pengaruh keluarga terwujud dalam pengalaman, sikap, apresiasi, minat, ekonomi, cara berkomunikasi, kebiasaan berbicara, hubungan kerja sama, pola pikir, dan sebagainya. Perbedaan dalam hal-hal tersebut akan mempengaruhi perilaku siswa belajar di sekolah. f. Prestasi belajar Perbedaan prestasi hasil belajar di kalangan para siswa disebabkan karena faktor-faktor kematangan, latar belakang pribadi, sikap dan bakat terhadap pelajaran, jenis mata pelajaran yang diberikan, dan sebagainya.

Menetapkan Tujuan dan Isi Pembelajaran
Kunci untuk menetapkan tujuan pembelajaran adalah kebutuhan siswa, mata ajaran, dan guru itu sendiri. Berdasarkan kebutuhan siswa dapat ditetapkan apa yang hendak dicapai, dikembangkan, dan diapresiasikan. Berdasarkan mata ajaran yang ada dalam petunjuk kurikulum dapat ditentukan hasil-hasil pembelajaran yang diinginkan. Guru sendiri adalah sumber utama tujuan bagi para siswa, dan kita sebagai guru harus mampu memilih dan merumuskan tujuan-tujuan pembelajaran yang bermakna dan terukur. Tujuan adalah rumusan yang luas mengenai hasil-hasil pendidikan yang diinginkan. Di dalamnya terkandung target pembelajaran dan dasar penyediaan pengalaman belajar. Untuk merumuskan tujuan pembelajaran kita harus mengambil suatu rumusan

7 - 24

Unit 7

tujuan dan menentukan perilaku siswa yang secara spesifik mengacu pada tujuan tersebut. Perilaku yang spesifik harus dapat diamati oleh guru melalui perilaku yang ditunjukkan siswa, misalnya membaca lisan, menulis karangan. Untuk mengoperasionalkan tujuan, suatu perilaku harus didefinisikan di mana guru dapat mengamati dan menentukan kemajuan siswa sehubungan dengan tujuan tersebut. Suatu tujuan pembelajaran seyogyanya memenuhi kriteria sebagai berikut. a. Menyediakan situasi/kondisi untuk belajar, misalnya dalam situasi bermain peran. b. Mendefinisikan perilaku siswa dalam bentuk yang dapat diukur dan dapat diamati. c. Menyatakan tingkat minimal perilaku yang dikehendaki, misalnya siswa dapat mewarnai dan memberi label pada sekurang-kurangnya tiga gunung utama di pulau Jawa.

Menetapkan Strategi Pengorganisasian Isi Pembelajaran.
Untuk mengorganisasikan isi pembelajaran dengan baik, kita harus memahami substansi materi yang akan diajarkan, termasuk aspek-aspek materi dan kriteria pemilihan materi. 1. Aspek-aspek materi Dalam materi pelajaran terdapat konsep fakta, proses, nilai, ketrampilan, serta masalah-masalah yang ada kaitannya dengan kehidupan masyarakat. Istilah-istilah tersebut memiliki makna sebagai berikut. a. Konsep adalah suatu ide atau gagasan atau suatu pengertian yang umum, misalnya sumber kekayaan alam yang dapat di perbarui. b. Prinsip adalah suatu kebenaran dasar sebagai titik tolak untuk berpikir atau merupakan suatu petunjuk untuk berbuat/melaksanakan sesuatu. c. Fakta adalah sesuatu yang telah terjadi atau yang telah dikerjakan/dialami. Mungkin berupa hal, objek, atau keadaan. Jadi, bukan suatu yang diinginkan, pendapat, atau teori. Contoh: Proklamsi Kemerdekaan RI adalah tanggal 17 Agustus 1945. d. Proses adalah serangkaian perubahan, gerakan-gerakan perkembangan. Suatu proses dapat terjadi secara disadari atau tidak disadari. Proses dapat juga sebagai cara untuk melaksanakan kegiatan operasional (misalnya di pabrik) atau proses pembuatan warna pada daun yang kena hama wereng dan sebagainya. e. Nilai adalah suatu pola, ukuran, tipe, atau model. Umumnya, nilai bertalian dengan pengakuan atau kebenaran yang bersifat umum, tentang baik atau buruk, misalnya: hukum jual beli, hukum koperasi unit desa, Bimas, dan sebagainya. f. Keterampilan adalah kemampuan berbuat sesuatu dengan baik. Berbuat dapat berarti secara jasmaniah (menulis, berbicara dan sebagainya) dan dapat juga berarti

Pengembangan Kurikulum SD

7 - 25

rohaniah (membedakan, menganalisis dan sebagainya). Biasanya kedua aspek tersebut tidak terlepas satu sama lain, kendatipun tidak selalu demikian adanya. 2. Kriteria pemilihan materi pelajaran Pemilihan materi pelajaran harus sejalan dengan ukuran-ukuran (kriteria) yang digunakan untuk memilih isi kurikulum bidang studi. Inilah beberapa kriteria yang perlu dipertimbangkan dalam memilih materi pelajaran. a. Kriteria tujuan instruksional, artinya materi yang dipilih sesuai dengan tujuan pembelajaran. b. Materi pelajaran supaya terjabar, maksudnya materi pelajaran dirinci berdasarkan tuntutan setiap tujuan pembelajaran. c. Relevan dengan kebutuhan siswa, yakni materi pelajaran yang dipilih mengarah pada pengembangan potensi siswa (pengetahuan, sikap, nilai dan keterampilan) secara utuh. d. Sesuai dengan kondisi masyarakat, yaitu materi pelajaran yang dipilih hendaknya dapat membantu siswa memperoleh pengalaman edukatif yang bermakna bagi perkembangan mereka menjadi manusia mandiri dan adaptif atau mampu menyesuaikan diri. e. Mengandung nilai-nilai etik, yakni materi pelajaran yang dipilih hendaknya sesuai dengan perkembangan moral siswa. Pengetahuan dan keterampilan diperoleh siswa memungkinkan mereka untuk mengembangkan dirinya sebagai manusia yang memiliki etika yang sesuai dengan sistem nilai dan norma-norma yang berlaku di masyarakat. f. Tersusun dalam ruang lingkup dan urutan yang sistematis dan logis. Maksudnya, materi pelajaran disusun secara utuh dan menyeluruh, terbatas ruang lingkupnya dan terpusat pada satu topik masalah tertentu. Materi disusun secara runtut dengan mempertimbangkan faktor psikis siswa. Dengan cara ini diharapkan isi materi tersebut akan lebih mudah diserap oleh siswa. g. Bersumber dari buku sumber yang baku, pribadi guru yang ahli, dan masyarakat. Penataan tujuan/isi sebenarnya bagian kegiatan guru untuk dapat menentukan konsep esensial. Tidak mungkin seorang guru akan mengajarkan semua hal yang ada dalam buku. Materi yang ada dalam buku akan dipilih mana yang paling penting dibicarakan, atau materi apa yang akan diajarkan (what to teach), yang akan diikuti dengan pemikiran bagaimana cara mengajarkannya (how to teach). Jadi, konsep esensial adalah pokok-pokok pengertian yang dikandung dalam suatu kurikulum pembelajaran atau topik pelajaran (Chamisijatin, dkk., 1999). Arief (1989) mendifinisikan konsep materi dengan pengertian-pengertian pokok dari materi pelajaran yang akan dimiliki siswa.
7 - 26
Unit 7

Blough dan Schwarts (1984) menyarankan dalam seleksi konsep esensial yaitu isi (content) yang meliputi fakta, konsep, prinsip dan metode, menyatu dalam satu pertimbangan (tujuan) seleksi. Seleksi konsep dari materi pembelajaran dapat dilakukan atas dasar tujuan yang ditentukan, latar belakang dan perkembangan siswa, lingkungan global dan lokal, tren atau kecenderungan perkembanagn ilmu pengetahuan, isi dari berbagai disiplin ilmu, dan keseluruhan program sekolah. Untuk mendapatkan ini dapat dilakukan dengan cara mengaitkan isi materi dalam satu pokok bahasan atau materi pelajaran. Apabila materi atau isi-isi bidang studi itu terkait, maka akan terlihat kebermaknaannya yang menyebabkan siswa memiliki retensi yang lebih baik dan lebih lama terhadap apa yang dipelajari. Kebermaknaan ini, menurut Degeng (1997), dapat dilakukan dengan membuat sequencing. Sequencing menaruh perhatian pada penataan urutan dalam penyampaian isi-isi atau topik-topik yang dipelajari. Sequencing ini penting karena akan menunjukkan urutan-urutan yang perlu diikuti dalam mempelajari isi-isi suatu bidang studi, karena pada dasarnya semua isi bidang studi mempunyai prasyarat belajar. Apabila tidak ada kaitan bab-per-bab, maka siswa cenderung hanya memberi perhatian pada isi setiap bab secara terpisah, sehingga mudah sekali terjadi interferensi dalam ingatan mereka. Selanjutnya, Degeng (1997) juga menyarankan dengan synthesizing, yaitu suatu cara yang menaruh perhatian pada pembuatan struktur yang dapat menunjukkan keterkaitan isi-isi tersebut. Pada prinsipnya strategi pembelajaran konstruktivisme dilakukan dengan menyajikan isi yang menekankan pada penggunaan pengetahuan secara bermakna mengikuti urutan dari keseluruhan ke bagian (Degeng dan Suharjono, 1997). Salah satu cara untuk mendapatkan pengetahuan secara bermakna mengikuti urutan dari keseluruhan ke bagian tesebut dapat digunakan dengan peta konsep. Peta konsep adalah suatu konsep yang disajikan berupa kaiatan-kaitan yang bermakna antara konsep-konsep dalam bentuk proposisi. Konsep-konsep tersebut dikait-kaitkan dengan kata-kata tertentu sehingga mengandung pengertian yang bermakna (Rustaman, 1986). Misalnya, konsep tumbuhan dan organisme, proposisinya adalah itu, sehingga kaitannya menjadi: tumbuhan itu organisme. Konsep organisme dan energinya proposisinya adalah membutuhkan, kaitannya menjadi: organisme membutuhkan energi.

Pengembangan Kurikulum SD

7 - 27

Menetapkan Strategi Penyampaian Pembelajaran
Para pakar teori belajar mengembangkan startegi pembelajaran berdasarkan pandangannya masing-masing. Paling tidak ada empat strategi pembelajaran yang perlu diketahui oleh guru/calon guru. Keempatnya ialah pembelajaran penerimaan, pembelajaran penemuan, pembelajaran penguasaan, dan pembelajaran terpadu. 1. Pembelajaran penerimaan (reception learning) Pendukung utama pendekatan ini adalah Ausubel. Pendekatan ini dapat disebut dengan proses informasi. Langkah-langkahnya, sebagai berikut. a. Penerimaan terhadap prinsip-prinsip umum, aturan-aturan, serta ilustrasi khusus. b. Pemahamn terhadap prisip umum. Pengujian dilakukan dengan tes yang menuntut pernyataan ulang mengenai prinsip-prinsip dan contoh-contoh yang telah diberikan. c. Partikularisasi, yaitu penerapan prinsip umum ke dalam situasi/keadaan tertentu. d. Tindakan, yakni gerakan dari suasana kognitif dan proses simbol ke suasana perbuatan/tindakan. Pendekatan pembelajaran ini dikembangkan menjadi strategi ekspositoris, dengan langkah-langkah pokok sebagai beriku. a. Penyajian informasi yang diberikan melalui penjelasan simbolik atau demonstrasi yang praktis. b. Mengetes penerimaan, ungkapan, dan pemahaman siswa. Bila perlu mengulangi kembali pesan/informasi tersebut. c. Menyediakan kesempatan bagi siswa untuk menerapkan prinsip umum sebagai latihan dan contoh tertentu. Menguji apakah penerapannya sudah betul atau belum. Jika perlu berikan contoh untuk periksa, sehingga diperoleh perilaku yang betul. d. Menyediakan berbagai kesempatan bagi siswa untuk menerapkan informasi yang telah dipelajari ke dalam situasi senyatanya. 2. Pembelajaran Penemuan (discovery learning) Pendukung utama pendekatan ini adalah Piaget dan Bruner, penganut psikologi kognitif dan humanistik. Belajar penemuan dapat juga disebut ”Proses Pengalaman” Langkah-langkah proses belajar pengalaman adalah sebagai berikut. a. Tindakan dalam instansi tertentu. Siswa melakukan tindakan dan mengamati pengaruh-pengaruhnya. Pengaruh-pengaruh tersebut mungkin sebagai ganjaran atau hukuman (operant conditioning), atau mungkin memberikan keterangan mengenai hubungan sebab akibat.

7 - 28

Unit 7

b. Pemahaman kasus tertentu. Jika keadaan yang sama muncul kembali, maka siswa dapat mengantisipasi pengaruh yang bakal terjadi, dan konsekuensi-konsekuensi yang akan terasakan. c. Generalisasi. Siswa membuat kesimpulan atas prinsip-prinsip umum berdasarkan pemahaman terhadap instansi tersebut. d. Tindakan dalam suasana baru. Siswa menerapkan prinsip dan mengantisipasi pengaruhnya. Pendekatan pembelajaran penemuan dikembangkan menjadi strategi inquirydiscovery. Langkah-langkah pokok strategi ini ialah sebagai berikut. a. Menyajikan pelbagai kesempatan bagi siswa untuk melakukan tindakan/perbuatan dan mengamati konsekuensi dari tindakan tersebut. b. Menguji pemahaman siswa mengenai hubungan sebab akibat dengan cara mempertanyakan atau mengamati reaksi-reaksi siswa, selanjutnya menyajikan kesempatan-kesempatan lainnya. c. Mempertanyakan atau mengamati kegiatan selanjutnya, serta menguji susunan prinsip umum yang mendasari masalah yang disajikan itu. d. Penyajian berbagai kesempatan baru guna menerapkan hal yang baru saja dipelajari ke dalam situasi atau masalah-masalah yang nyata. 3. Pembelajaran penguasaan (mastery learning). Pendukung utama pendekatan ini adalah Carrol, yang memadukan teori behavioristik. Belajar tuntas adalah strategi pembelajaran yang diindividualisasikan dengan mengguanakan pendekatan kelompok (group-based approach). Pendekatan ini memungkinkan para siswa belajar bersama-sama dengan memperhatikan bakat dan ketekunan mereka, pemberian waktu yang cukup, dan bantuan bagi yang mengalami kesulitan. Langkah-langkah umum yang harus di tempuh adalah sebagai berikut. a. Mengajarkan satuan pelajaran pertama dengan mengguanakan metode kelompok b. Memberikan tes diagnostik untuk memeriksa kemajuan belajar siswa setelah disampaikan satuan pelajaran tersebut. Hasil tes ini menunjukkan siswa yang telah memenuhi kriteria dan yang belum. c. Siswa yang telah memenuhi kriteria keberhasilan yang telah ditetapkan diperkenankan menempuh pengajaran berikutnya, sedangkan bagi yang belum diberikan kegiatan perbaikan. d. Melakukan pemeriksaan akhir untuk mengetahui hasil belajar yang telah dicapai siswa dalam jangka waktu tertentu.

Pengembangan Kurikulum SD

7 - 29

4. Pembelajaran terpadu (unit learning) Pendekatan ini pada mulanya disebut metode proyek yang dikembangkan oleh Dewey. Orang pertama yang menggunakan istilah unit adalah Morrison. Pembelajaran terpadu (atau pengajaran unit) berpangkal pada teori psikologi gestalt. Pembelajaran terpadu adalah suatu sistem pembelajaran yang bertitik tolak dari suatu masalah atau proyek, yang dipelajari/dipecahkan oleh siswa secara individu/kelompok dengan metode yang bervariasi, dengan bimbingan guru guna mengembangkan pribadi siswa secara utuh dan terintegrasi. Langkah-langkah umum pengembangan program unit adalah sebagai berikut. a. Menyusun sumber unit yang bertitik tolak dari topik atau masalah tertentu. b. Menyusun unit pembelajaran, sebagai bagaian dari sumber unit yang dirancang dengan pola tertentu. c. Menyusun unit lesson dalam rangka melaksanakan unit pengajaran yang telah dikembangkan. d. Menyusun satuan pelajaran, yang akan dilaksanankan dalam prose belajar mengajar harian. Langkah-langkah melaksanakan pengajaran unit adalah sebagai berikut. Mengorientasikan siswa pada masalah/topik yang akan dipelajari dalam kelas, baik secara langsung maupun melalui media pembelajaran yang relevan. Memberikan kesempatan bagi siswa untuk mencari dan mengumpulkan informasi (kelompok atau individu) untuk memecahkan masalah. Memberikan kesempatan bagi siswa untuk menggunakan informasi tadi dalam praktik penerapan di lapangan. Mengadakan diskusi dan pembuatan laporan sebagai kegiatan kulminasi. Melakukan evaluasi terhadap kemajuan belajar siswa, baik oleh guru, sendiri, maupun kelompok. Membicarakan tindak lanjut untuk kegiatan unit selanjutnya.

a. b. c. d. e. f.

Menetapkan Strategi Pengelolaan Pembelajaran
Mengelola kelas merupakan fungsi guru sebagai manajer, karena pada prinsipnya pembelajaran merupakan manajemen kelas. Manajemen artinya penyelenggaraan atau pengurusan supaya yang dikelola dapat berjalan dengan lancar, efektif, dan efesien. Sementara itu, manajer adalah pengorganisasi atau pengelola. Pembelajaran di dalam kelas ada dua macam kegitan pokok yang harus dilakukan guru secara bersama-sama, yaitu pengelolaan pembelajaran dan pengelolaan kelas. Pengelolaan pembelajaran atau mengajar adalah menggerakkan siswa untuk mencapai tujuan instruksional. Untuk mencapai tujuan instruksional tersebut diperlukan

7 - 30

Unit 7

desain instruknasional, dari pembuatan perencanaan, penyajian materi, hingga penilaian. Sedangkan pengelolaan kelas adalah menciptakan dan mempertahankan kondisi agar kegiatan mengajar dapat berlangsung efektif dan efesien. Pengelolaan kelas tidak langsung mencapai tujuan pembelajaran seperti halnya pengelolaan pembelajaran, tetapi membuat kondisi supaya pengelolaan pembelajaran dapat berlangsung dengan baik, sehingga tujuan pembelajaran tercapai. Dengan demikian, kegiatan pengelolaan kelas tidak hanya dilakukan pada permulaan pembelajaran, tetapi juga dapat di tengah-tengah dan di akhir pembelajaran. Hal itu tergantung sekali dari dari permasalahan yang muncul. Masalah pengelolaan pembelajaran misalnya berkaitan dengan: tujuan pembelajaran yang tidak jelas, materi pelajaran terlalu mudah atau terlalu sulit, media atau metode pembelajaran tidak sesuai, urutan materi tidak sistematis, penilaian tidak jelas, dan lain sebagainya. Sedangkan contoh masalah pengelolaan kelas adalah siswa mengantuk, siswa ramai, siswa tidak mengerjakan tugas, siswa sering tidak masuk, siswa senang mengganggu teman, kursi banyak yang rusak, ruang kelas kotor, dan masih banyak contoh lain. Kelas merupakan satu kesatuan sekolah terkecil, yang terdiri atas sekelompok siswa untuk mendapatkan pelajaran yang sama, dari guru yang sama, dan pada waktu yang sama pula. Dengan demikian, kelas mempunyai ciri atau karakteristik yang khusus dan spesifik, artinya setiap kelas akan mempunyai suasana atau kondisi yang berbeda. Untuk itu seorang guru harus dapat memutuskan apa yang akan diperbuat dalam kelas tertentu untuk mengefektifkan pembelajaran. Secara garis besar pengelolaan kelas dapat digolongkan menjadi: (1) pengorganisasian kelas, (2) aktivitas kelas, (3) pengendalian terhadap perilaku yang menyimpang yang disebabkan oleh adanya permasalahan dalam kelas. Sedangkan sumber permasalahan dalam kelas dapat dibedakan menjadi dua, yaitu permasalahan yang bersumber dari manusia dan nonmanusia seperti tempat belajar mengajar dan lingkungan sekitar. Sumber dari manusia dapat dibedakan menjadi dua, yaitu masalah individual dan masalah kelompok. Masalah individual atau perorangan terjadi apabila tidak terpenuhi kebutuhan pribadi di dalam kelas. Kebutuhan pribadi siswa antara lain untuk dapatnya diterima dalam kelompok tersebut. Apabila kebutuhan itu tidak terpenuhi maka munculah permasalahan individu. Masalah kelompok akan muncul karena tidak terpenuhinya kebutuhan dalam kelompok, sehingga mengakibatkan kelompok kelas menjadi frustasi dan cemas. Keadaan itu ditunjukkan dengan adanya kelompok yang bersifat pasif, acuh, tidak puas, dan belajarnya terganggu. Sebaliknya, bila kebutuhan kelompok terpenuhi, maka akan berakibat anggotanya menjadi aktif, puas, bergairah, dan belajar dengan baik.

Pengembangan Kurikulum SD

7 - 31

Masalah organisasi dapat pula mempengaruhi perilaku siswa di dalam kelas, dan mempengaruhi guru dalam melaksanakan tugasnya dalam mengelola kelas. Organisi lembaga pendidikan akan menjadikan masalah apabila organisasi yang berlaku di lembaga pendidikan tidak dapat diterima siswa, baik oleh semua maupun sebagian siswa. Organisasi sekolah biasanya terwujud dalam peraturan dan kebijaksanaan lembaga pendidikan. Peraturan merupakan penerapan kebijakan. Peraturan lembaga pendidikan dapat berupa peraturan tertulis ataupun peraturan yang tidak tertulis. Karena peraturan lembaga pendidikan dapat memberi sumbangan terhadap perilaku siswa, maka lembaga pendidikan benar-benar harus bijaksana dalam membuat peraturan dan kebijakan.

Pengembangan dan Prosedur Pengukuran Hasil Pembelajaran
Untuk mengetahui tingkat keberhasilan proses pembelajaran diperlukan pengukuran hasil pembelajaran. Untuk dapat melakukan hal itu dengan baik, kita harus memahami beberapa hal yang terkait dengan bagaimana pengukuran hasil pembelajaran tersebut dilakukan. Penilaian meliputi semua aspek batas belajar. Menurut Schwartz dkk., penilaian adalah suatu program untuk memberikan pendapat dan penentuan arti atau faidah suatu pengalaman. Yang dimaksud dengan pengalaman adalah pengalaman yang diperoleh berkat proses pendidikan, atau sebagai hasil belajar siswa di sekolah. Pengalaman tersebut tanpak pada perubahan tingkah laku atau pola keperibadian siswa. Dalam hal ini, penilaian adalah suatu upaya untuk memeriksa sejauh mana siswa telah mengalami kemajuan atau tujuan belajar. Evaluasi pembelajaran adalah evaluasi terhadap proses belajar mengajar. Secara sistematik, evaluasi pembelajaran diarahkan pada komponen-komponen sistem pembelajaran, yang mencakup: (1) komponen input, yakni perilaku awal siswa, (2) komponen input instrumental, yakni kemampuan profesional guru/tenaga kependidikan, (3) komponen kurikulum (program studi, metode, media), (4) komponen administratif (alat, waktu, dana), (5) komponen proses, yaitu prosedur pelaksanaan pembelajaran, serta (6) komponen output, yakni hasil pembelajaran yang menandai ketercapaian tujuan pembelajaran. Dalam hal ini perhatian hanya ditujukan pada evaluasi terhadap komponen proses dalam kaitannya dengan komponen input instrumental. Sasaran evaluasi pembelajaran adalah untuk menjawab pertanyaan tentang apa yang dinilai dalam sistem pembelajaran. Jawaban atas pertanyaan tersebut berkenaan dengan hal-hal, objek, atau aspek-aspek penilaian pembelajaran. Sehubungan dengan jawaban atas pertanyaan itu, ada empat hal pokok yang menjadi sasaran evaluasi

7 - 32

Unit 7

pembelajaran. Keempatnya mencakup: tujuan pembelajaran, unsur dinamis pembelajaran, pelaksanaan pembelajaran, dan pelaksanaan kurikulum. Keempat sasaran itu tampaknya berbeda satu dengan yang lainnya, namun sangat erat kaitannya. Evaluasi terhadap suatu sasaran sering kali tidak dapat dipisahkan secara tegas dari evaluasi terhadap sasaran lainnya. Pendidikan berbasis kompetensi menekankan pada kemampuan yang harus dimiliki oleh lulusan suatu jenjang pendidikaan..Perencanaan pembelajaran yang dikembangkan diharapkan menggunakan strategi yang berkualitas dan waktu yang cukup, artinya masing-masing siswa yang memiliki karakter dan kemampuan berbeda dilayani sesuai dengan karakter dan kemampuannya. Implikasinya, penilaian perlu menyediakan waktu yang cukup bagi setiap siswa untuk setiap unit pengajaran. Hal ini sesuai dengan prinsip KBK, yaitu berpusat pada siswa, berorientasi pada hasil dan keberagaman, menggunakan pendekatan dan metode bervariasi, sumber belajar bukan hanya guru, serta penilaian menekankan pada proses dan hasil. Penilaian dalam kurikulum berbasis kompetensi dilakukan dengan rambu-rambu berikut. 1. Menggunakan acuan kriteria atau patokan (PAP), yaitu berdasarkan apa yang bisa dilakukan siswa setelah terlibat dalam pembelajaran, dan bukan untuk menentukan posisi seseorang terhadap kelompoknya. Acuan kriteria berasumsi bahwa hampir semua orang bisa belajar apa saja asal diberi waktu yang cukup, sehingga variabel pada acuan ini adalah waktu. Dalam keperluan ini guru harus memiliki kriteria penilaian. Guru harus mengintepretasikan unjuk kerja siswa lalu dibandingkan dengan kriteria atau standar kompetensi yang ditentukan dan akhirnya menentukan status pencapainnya. 2. Penilaian berlangsung secara periodik dan berkelanjutan. Artinya, semua indikator dibuat butir soalnya, untuk menentukan kemampuan dasar sudah dicapai atau belum. Selanjutnya, dilakukan tindak lanjut berupa program perbaikan atau pengayaan, sehingga siswa dapat mencapai kompetensi dasar secara bertahap. Butir soal yang dibuat diujikan dengan berbagai teknik uji, misalnya pertanyaan lisan di kelas, quiz, ulangan harian, tugas-tugas, ataupun ujian tengah semester dan akhir semester. 3. Pelaporan bersifat terbuka. Artinya, hasil yang dicapai dapat ditelusuri dari indikator yang dicapai. 4. Ada assesor, yaitu penilai lain selain guru. 5. Menggunakan berbagai penilaian. 6. Menggunakan berbagai alat penilaian yang dapat memberikan informasi yang sahih dan handal.. Untuk mengukur aspek kognitif dapat digunakan soal-soal tes, baik lisan ataupun tertulisAspek afektif dapat dilakukan melalui observasi dan

Pengembangan Kurikulum SD

7 - 33

kuesioner. Sementara itu, aspek psikomotorik dapat dinilai melalui kegiatan dan hasil yang dicapai. Menurut Mardapi (2004), pengembangan sistem penilaian berbasis kompetensi dasar mencakup masalah berikut. 1. Penetapan kompetensi dasar yang harus dimiliki peserta didik. 2. Rencana pemberian tugas, kuis, dan ulangan harian dalam satu semester. 3. Proses penilaian yang meliputi: pemilihan dan pengembangan teknik penilaian, sistem pencatatan, dan pengelolaan. 4. Proses analisis yang mencakup kegiatan analisis terhadap hasil penilaian. 5. Pencatatan dan pelaporan, yaitu pengelolaan sistem penilaian dan pembuatan laporan. Dalam perspektif KBK, kecepatan belajar peserta didik tidak sama. Oleh karena itu, diperlukan program remidi, pengayaan, dan percepatan. Hubungan dalam pembuatan perencanaan penilaian diharapkan ada pengulangan pencapaian indikator yang sudah ditetapkan dalam unjuk kerja sesuai dengan kemampuan siswa. Pengembangan sistem ujian hasil kegiatan pembelajaran berbasis kemampuan dasar bersifat hierarkhis atau berurut, yaitu standar kompetensi, kemampuan dasar, materi pembelajaran, indikator, dan penentuan soal ujian. Dari sini dapat dilihat bahwa soal ujian dikembangkan dari indikator. Standar kompetensi merupakan batas dan arah kemampuan yang harus dikuasai siswa. Selanjutnya, standar kompetensi dijabarkan menjadi beberapa kemampuan dasar, yang merupakan kemampuan minimal. Kemampuan dasar dijabarkan kembali menjadi sejumlah indikator, yaitu adalah karakteristik, ciri-ciri, perbuatan, atau respon yang ditunjukkan atau dilakukan oleh siswa berkaitan dengan kemampuan dasar. Seperti dijelaskan sebelumnya bahwa soal ujian dikembangkan dari indikator. Indikator ini menjadi pedoman penilaian tentang tingkat pencapaian siswa. Dengan demikian, setiap soal ujian dapat ditelusuri indikatornya dan kemudian kemampuan dasarnya. Indikator juga digunakan untuk mengembangkan instrumen nontes, misalnya pengukuran minat, sikap, motivasi, dan sejenisnya.

Teknik dan Alat Evaluasi
Teknik, metode, atau alat evaluasi adalah segala macam cara atau prosedur yang ditempuh untuk memperoleh keterangan atau data yang dipergunakan sebagai bahan untuk melakukan penilaian. Teknik yang digunakan dalam penilaian akan sangat mempengaruhi kualitas hasil yang diperoleh.Teknik yang salah akan mendapatkan data yang salah pula. Anak yang penakut, misalnya, diuji dengan teknik ujian yang menyeramkan, maka ada kecenderungan hasil yang diperolehnya jelek. Namun, apabila

7 - 34

Unit 7

ujian dilakukan dengan teknik yang menyenangkan dan mereka tidak sadar bila sedang diuji, maka secara alami akan diperoleh hasil yang benar.. Contoh di atas menunjukkan bahwa masing-masing siswa memiliki ciri tertentu, yang berakibat pada kesanggupan menempuh teknik evaluasi tertentu pula. Mengingat evaluasi bertujuan untuk mendapatkan gambaran yang lengkap dari siswa, maka teknik pengujian yang dilakukan harus diupayakan selaras dengan potensi siswa. Dengan demikian, dalam menilai guru tidak boleh mengabaikan apa yang dilakukan siswa dalam kehidupan mereka di luar ruangan kelas. Segala sesuatu yang dilakukan siswa di luar kelas merupakan sumber informasi yang sangat berharga yang sampai sekarang belum banyak dipergunakan sebagimana mestinya. Pada dasarnya teknik atau metode penilaian dapat dibedakan menjadi dua, yaitu teknik atau metode tes dan teknik atau metode nontes.Tes hasil belajar dapat digunakan secara individual ataupun kelompok, berbentuk verbal ataupun tindakan, objektif ataupun esai, dilaksanakan secara tertulis ataupun lisan, secara formal ataupun informal. Tes formal yaitu tes yang dilaksanakan secara formal, yang biasanya terkesan kaku dan menegangkan, sedangkan tes informal adalah tes yang dilaksanakan sesantai mungkin, dimana siswa merasakan seperti tidak dalam suasana ujian. Tes ini dibuat ketika ingin mengetahui sesuatu tentang seorang yang sesungguhnya. Cara terbaik membuat tes terasa menyenangkan bagi siswa adalah dengan menjadikannya bagian dari kegiatan yang mereka nikmati. Salah satu prinsip penilaian adalah menyeluruh dan berkesinambungan. Menyeluruh mengandung arti bahwa penilaian mencakup segala aspek, yaitu kognitif, afektif, dan psikomotorik. Dengan demikian keberhasilan siswa dalam proses belajar mengajar tidak selalu dapat diukur secara kuantitatif dan objektif serta afektif dan psikomotorik, tetapi juga mencakup sifat, sikap, kebiasaan bekerja dengan baik, kerja sama, kerajinan, kejujuran, tanggung jawab, tenggang rasa, solidaritas, nasionalisme, pengabdian, keyakinan/optimistis, dan masih banyak lagi. Alat-alat penilaian nontes ialah pengamatan, wawancara, angket, pemberian tugas, membaca, menyimpulkan, meringkas, kliping, melakukan penelitian, dan sikap. Pengumpulan data tentang kinerja belajar siswa dinamakan teknik portofolio. Sedangkan penilaian sikap, guru perlu membuat pedoman pengamatan dengan menggunakan skala sikap.Karena pelaksanaannya seperti itu, teknik non tes ini sering disebut juga sebagai observasi. Observasi memberi peluang untuk melihat mahasiswa dalam konteks yang bermakna dan melakukan hal-hal yang benar-benar berkaitan dengan hidup mereka. Sebagian besar tes super canggih yang sekarang digunakan oleh para spesialis pembelajaran tidak ada hubungannya dengan kenyataan pribadi seseorang. Seseorang didiagnosis lemah dalam keterampilan ingatan/auditori, tetapi ia bisa menuturkan sebuah kisah panjang yang diceritakan seseorang kepadanya seminggu lalu. Hal ini
Pengembangan Kurikulum SD

7 - 35

terjadi karena tes yang digunakan melibatkan suku kata yang tidak bermakna atau angka acak-kegiatan yang tidak mempunyai arti bagi seseorang. Sesuai dengan prinsip-prinsip penilaian di atas, sebaiknya teknik tes dan nontes dilakukan secara seimbang. Hal itu karena perwujudan hasil belajar itu dapat beraneka ragam, yaitu pengetahuan, sikap, dan keterampilan. Selain itu, karena manifestasi dari hasil belajar itu kadang-kadang timbul secara wajar dalam tingkah laku siswa seharihari, kadang-kadang tidak akan diperoleh kalau tidak dengan sengaja menciptakan suatu situasi yang dapat mendorong mereka untuk mengungkapkan hasil belajar yang telah dicapainya. Apabila manifestasi hasil belajar itu dapat timbul secara wajar dalam tingkah laku siswa sehari-hari, maka teknik yang cocok adalah observasi. Tetapi, bila manifestasi hasil belajar harus ditimbulkan dengan sengaja, maka teknik yang cocok adalah teknik tes.

Rangkuman
Langkah-langkah perencanaan pembelajaran berkaitan dengan hal-hal berikut. 1. Analisis tujuan dan karakteristik mata pelajara, yaitu memahami dan mencermati seperangkat pengetahuan yang perlu dimiliki oleh seorang guru yang terkait dengan perencanaan pembelajaran yang meliputi; konsep tujuan, tujuan sebagai instrumen pengukuran, komponen-komponen tujuan pembelajaran, serta manfaat tujuan pembelajaran. 2. Analisis sumber belajar, yaitu memahami dan mencermati hal-hal yang berhubungan dengan sumber belajar dalam rangka merencanakan pembelajaran yakni yang meliputi; apa arti media pembelajaran, bagaimana memilih media pembelajaran. 3. Analisis karakter siswa, yaitu penentuan seperangkat pengetahuan yang harus dimiliki oleh seorang guru dalam rangka merencanakan pembelajaran dengan baik 4. Menetapkan tujuan dan isi pembelajaran, yaitu penentuan seperangkat pengetahuan yang berkaitan dengan bagaimana seorang guru dapat memahami tujuan dengan baik, dapat mengklasifikasikan tujuan pendidikan, untuk merencanakan pembelajaran. 5. Menetapkan strategi pengorganisasian isi pembelajaran, yaitu penentuan seperangkat pengetahuan yang harus dimiliki oleh seorang guru yang berhubungan dengan bagaimana menetapkan strategi pengorganisasian isi pembelajaran dengan baik. 6. Menetapkan strategi penyampaian pembelajaran, yaitu penentuan seperangkat pengetahuan yang harus dimiliki oleh seorang guru yang

7 - 36

Unit 7

berhubungan dengan bagaimana menetapkan strategi penyampaian pembelajaran agar dapat merencanakan pembelajaran dengan baik, yang meliputi; bagaimana pembelajaran penerimaan (reception learning), pembelajaran penemuan (discovery learning), pembelajaran penguasaan, (matery learning), pembelajaran terpadu (unit learning). 7. Menetapkan strategi pengelolaan pembelajara, yaitu penentuan seperangkat pengetahuan yang harus dimiliki oleh seorang guru yang berkaitan dengan bagaimana strategi menetapkan pengelolaan pembelajaran dengan baik. 8. Pengembangan prosedur pengukuran hasil pembelajaran, yaitu penentuan seperangkat pengetahuan yang harus dimiliki oleh seorang guru yang berkaitan dengan bagaimana menetapkan prosedur evaluasi hasil pembelajaran dengan baik dalam merencanakan pembelajaran.

Tes Formatif 3
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Apakah yang dimaksud dengan analisis tujuan dan karakteristik matapelajaran?. Apakah yang dimaksud dengan analisis sumber belajar?. Apakah yang dimaksud dengan analisis karakter siswa? Seperangkat pengetahuan apa sajakah yang harus diperhatikan oleh seorang guru dalam menetapkan tujuan dan isi pembelajaran?. Seperangkat pengetahuan apa sajakah yang harus dipahami oleh seorang guru dalam menetapkan strategi pengorganisasian isi pembelajaran?. Dalam menetapkan strategi penyampaian isi pembelajaran, seperangkat pengetahuan apa sajakah yang harus dipahami oleh seorang guru? Berikan penjelasan! Dalam menetapkan strategi pengelolaan pembelajaran, seperangkat pengetahuan apa sajakah yang harus dipahami oleh seorang guru? Berikan penjelasan!. Dalam pelaksanaan evaluasi pembelajaran hal-hal apa yang harus diperhatikan oleh guru dalam pengukuran hasil pembelajaran? Berikan penjelasan!.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 3, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari unit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Kurikulum SD

7 - 37

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. Pengertian perencanaan pembelajaran adalah suatu proses pembuatan rencana, model, pola, bentuk, kunstruksi yang melibatkan, guru, peserta didik, serta fasilitas lain yang dibutuhkan, yang tersusun secara sitematis agar terjadi proses pembelajaran yang efektif dan efisien dalam mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan. 2. Perencanaan pembelajaran berfungsi sebagai alat yang dapat digunakan untuk membentuk, mempola, membuat model, mengkonstruksi terjadinya proses pembelajaran agar tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan dapat tercapai secara efektif dan efisien.

Tes Formatif 2
1. Kemampuan yang harus dimiliki guru dalam merancang pembelajaran, adalah: (a) kemampuan analitik, (b) kemampuan pengembangan, dan (c) kemampuan pengukuran. 2. Kemampuan analitik adalah kemampuan guru dalam menganalisis, yaitu kemampuan mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi pembelajaran dalam rangka memprediksi keberhasilan pelaksanaan pembelajaran. 3. Karakteristik mata pelajaran penting dalam perencanaan pembelajaran karena masing-masing ciri mata pelajaran akan berbeda cara membelajarkannya. 4. Kemampuan pengukuran meliputi memilih, menetapkan, dan mengembangkan alat ukur yang paling tepat untuk mengukur pencapaian tujuan/indikator.

Tes Formatif 3
1. Analisis tujuan dan karakteristik matapelajaran adalah seprangkat pengetahuan yang perlu dimiliki oleh seorang guru yang terkait dengan bagaimana memahami dan mencermati perencanaan pembelajaran yang meliputi: konsep tujuan, tujuan sebagai instrumen pengukuran, komponen-komponen tujuan pembelajaran, serta manfaat tujuan pembelajaran. 2. Analisis sumber belajar adalah bagaimana seorang guru memahami dan mencermati hal-hal yang berhubungan dengan sumber belajar dalam rangka merencanakan pembelajaran, yang meliputi apa arti media pembelajaran dan bagaimana memilih media pembelajaran. 3. Analisis karakter siswa adalah seperangkat pengetahuan yang harus dimiliki oleh seorang guru dalam rangka merencanakan pembelajaran dengan baik, yang meliputi

7 - 38

Unit 7

4.

5.

6.

7.

8.

pencermatan perbedaan individual dan perbedaan motivasi yang terjadi pada diri siswa. Yang dimaksud dengan menetapkan tujuan dan isi pembelajaran adalah seperangkat pengetahuan yang berkaitan dengan bagaimana seorang guru dapat memahami dan mengklasifikasikan tujuan pendidikan untuk merencanakan pembelajaran. Perangkat pengetahuan yang harus diperhatikan dalam menetapkan strategi pengorganisasian isi pembelajaran adalah pengetahuan guru yang berhubungan dengan aspek-aspek materi pembelajaran dan kriteria pemilihan materi pelajaran. Perangkat pengetahuan yang harus dipahami seorang guru dalam menetapkan strategi penyampaian pembelajaran berhubungan dengan pembelajaran penerimaan (reception learning), pembelajaran penemuan (discovery learning), pembelajaran penguasaan, (matery learning), pembelajaran terpadu (unit learning). Perangkat pengetahuan yang harus dimiliki oleh guru dalam menetapkan strategi pengelolaan pembelajaran adalah pengetahuan yang berkaitan dengan bagaimana pengorganisasian kelas, pengelompokan siswa melayani kegiatan belajar-mengajar, tutor sebaya, dan fungsi siswa sebagai guru. Perangkat pengetahuan yang harus dimiliki oleh seorang guru yang berkaitan dengan bagaimana menyusun evaluasi hasil pembelajaran yang baik dalam merencanakan pembelajaran berkaitan dengan pengetahuan tentangpengertian, kedudukan, syarat-syarat umum, fungsi dan tujuan, sasaran, dan prosedur evaluasi pembelajaran.

Pengembangan Kurikulum SD

7 - 39

Daftar Pustaka
Arikunto, H. 1990. Manajemen Pengajaran Secara Manusiawi. Jakarta: PT Rineka Cipta. Dakir, H. 2004. Perencanaan dan Pengembangan Kurikulum. Jakarta: PT Rineka Cipta. Dimyati, Mujiono. 2002. Belajar Dan Pembelajaran. Jakarta: PT Asdi Mahasatya. Hamalik, Oemar. 1999. Kurikulum Dan Pembelajaran. Jakarta: PT. Bumi Askara. Hamalik, Oemar. 2003. Perencanaan Pengajaran Berdasarkan Pendekatan Siste., Jakarta: PT. Bumi Askara. Hamalik, Oemar, 2003. Manajemen Pengembangan Kurikulum. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Harjanto. 2000. Perencanaan Pengajaran. Jakarta: PT. Rineka Cipta. Nasution. 1982. Asas-asas Kurikulum. Bandung: Jemmars.. Sadiman, Arif, dkk. 1996. Media Pendidikan: Pengertian, Pengembangan dan Pemanfaatannya. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada. Semiawan, Cony., dkk. 1985. Pendekatan Ketrampilan Proses, (Bagaimana Meningkatkan Siswa Dalam Belajar. Jakarta: PT Gramedia. Sudrajad, Hadi. 2004. Implementasi Kurikulum Berbasis Kompetensi. Bandung: CV Cipta Cekas Grafika. Sujana, Nana dan Rifai, Ahmad. 1997. Media Pengajaran (Penggunaan dan Pengajaran). Bandung: CV Sinar Baru. Sukmadinata, Nana Syaodih. 2002. Pengembangan Kurikulum: Pengembangan Teori Dan Praktek. Bandung: Remaja Rosdakarya. Suparno, Paul. 2004. Teori Intelegensi Ganda dan Aplikasinya di Sekolah. Yogyakarta: Penerbit Kanisius. Syah, Muhibin.1995. Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Baru. Bandung: Remaja Rosdakarya.

7 - 40

Unit 7

Glosarium
Indikator: suatu simbol yang dapat dijadikan sebagai perwakilan dari sebuah pencirian suatu pengertian tentang sesuatu. Karakteristik: ciri-ciri khusus atau sifat-sifat yang ada pada diri seseorang atau benda yang dapat dijadikan sebagai tanda-tanda untuk membedakan atau yang dijadikan sebagai tanda untuk memahami dan mengenali. Kemampuan analitik: kemampuan seseorang untuk menganalisis atau menguraikan suatu masalah yang dihadapi. Manager of learning: peran guru sebagai pengelola pembelajaran. Motivasi: suatu dorongan yang ada dalam diri seseorang untuk melakukan sesuatu tindakana atau perilaku. Operant conditioning: sebuah teori belajar yang dikemukakan oleh tokoh psikologi yang bernama Skinner, yang menekankan pada pengkondisian pembelajaran dengan menggunakan hadiah dan hukuman. Penilaian acuan patokan (PAP): penilaian untuk menentukan kelulusan dengan menggunakan pedoman standar. Prosedur: suatu rangkaian urutan dari sebuah langkah-langkah yang harus dilakukan dalam melaksanakan kegiatan tertentu. Pupil-centered: proses pembelajaran yang berorientasi pada masyarakat atau pada lingkungan. Rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP): suatu rencana pembelajaran yang digunakan guru sebagai acuan dalam kegiatan mengajar. Strategi pembelajaran: suatu cara yang digunakan guru dalam penyampaian pelajaran atau cara yang digunakan oleh guru dalam penyelesaian masalah pembelajaran. Teacher-centered: suatu proses pembelajaran yang materinya berorientasi pada guru atau proses belajar yang materinya berorientasi pada kemampuan atau potensi guru Tujuan instruksional: tujuan (perubahan apa) yang akan dicapai melalui proses pembelajaran

Pengembangan Kurikulum SD

7 - 41

Unit

8

SILABUS MATA PELAJARAN
Lise Chamisijatin

Pendahuluan
audara, setelah Anda memahami konsep kurikulum dan pengembangannya, tibalah saatnya Anda akan mencoba menjadi guru yang lebih profesional dengan berperan dalam pengembangan kurikulum tingkat mata pelajaran (Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran/RPP). Tentu saja, pembuatan silabus dan RPP akan berjalan mulus apabila Anda telah paham materi prinsip perencanaan pembelajaran pada Unit 7. Dasar pengembangan silabus adalah PP No. 19 Tahun 2005 Pasal 17 Ayat (2), yang isinya Sekolah dan komite sekolah, atau madrasah dan komite madrasah, mengembangkan kurikulum tingkat satuan pendidikan dan silabusnya berdasarkan kerangka dasar kurikulum dan standar kompetensi lulusan, di bawah supervisi dinas kabupaten/kota yang bertanggung jawab di bidang pendidikan untuk SD, SMP, SMA, dan SMK, dan departemen yang menangani urusan pemerintahan di bidang agama untuk MI, MTs, MA, dan MAK. Dalam pembuatan silabus, tugas guru adalah menjabarkan standar kompetensi dan kompetensi dasar. Menurut Peraturan Pemerintah tersebut, Pasal 20, Perencanaan proses pembelajaran meliputi silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran yang memuat sekurang-kurangnya tujuan pembelajaran, materi ajar, metode pengajaran, sumber belajar, dan penilaian hasil belajar Sebagai guru, Anda diharapkan memiliki bekal pengetahuan dan teknik pengembangan silabus. Anda sebagai guru adalah orang yang paling tahu tentang kondisi kelas sehingga silabus benar-benar sesuai dengan kondisi kelas tempat Anda mengajar. Apabila secara individu belum mampu membuat silabus sendiri, Anda dapat membuatnya dalam kelompok guru kelas/mata pelajaran, atau kelompok kerja guru (KKG/MGMP). Pengembangan silabus memerlukan pemahaman materi, aspek pembelajaran, dan komponen silabus. Unit pengembangan silabus mata pelajaran ini ditekankan pada pemahaman komponen-komponen silabus dan dilanjutkan langsung dengan praktik penyusunan silabus. Anda dapat mengekspresikan pemahaman Anda tentang bidang studi dan pembelajaran ketika menyusun silabus. Melalui diskusi dengan
Pengembangan Kurikulum SD

S

8-1

sesama mahasiswa, Anda diharapkan memiliki bekal yang cukup untuk mengembangkan dan menularkan kecakapan pengembangan silabus ini kepada guru-guru lain di daerah. Untuk keperluan di atas Anda juga akan dibekali dengan cara menilai silabus. Untuk itu, pada Unit 8 ini Anda akan belajar bagaimana mengembangkan silabus. Unit ini terdiri atas tiga subunit yang akan mengupas konsep dasar silabus, komponen silabus, dan langkah penyusunan silabus. Usai mempelajari ketiga subunit itu, Anda diharapkan dapat: 1. menganalisis konsep silabus (pengertian, manfaat, prinsip pengembangan); 2. menentukan komponen-komponen silabus; 3. menetapkan langkah pokok pengembangan silabus dan sistem penilaian; serta 4. membuat silabus. Dalam mempelajari unit 8 ini, Anda akan dihadapkan pada tugas-tugas yang harus dikerjakan di sela-sela uraian materi. Hal ini dimaksudkan agar Anda lebih cepat memahami dan memiliki kemampuan dalam membuat silabus. Untuk mengetahui keberhasilan belajar Anda, pada akhir subunit disediakan tes formatif. Bandingkan jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif yang terdapat di akhir unit ini. Pada unit ini juga disediakan bahan ajar noncetak melalui web yang bisa Anda akses, sedangkan video tidak diperlukan dalam unit ini.

Selamat belajar. Semoga berhasil.

8-2

Unit 8

Subunit 1 Konsep Dasar Silabus
Pengantar
ebagai guru kami yakin Anda telah terbiasa merencanakan pembelajaran, dengan istilah yang berbeda-beda, sesuai dengan tuntutan kurikulum yang berlaku. Dalam Kurikulum 1994, perencanaan pembelajaran yang Anda buat disebut Satuan Pelajaran. Anda menjabarkan Tujuan Pembelajaran Umum (TPU) yang tercantum dalam kurikulum menjadi Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK). Ditinjau dari perkembangan kurikulum dari masa ke masa, terlihat adanya perkembangan tugas guru dalam merencanakan pembelajaran sesuai dengan tuntutan pemerintah terhadap kualifikasi guru. Pada tahun 1975 misalnya, untuk memudahkan pelaksanaan kurikulum 1975, dalam seri buku kurikulum dilengkapi dengan contoh konkret tentang cara penyusunan rencana proses pengajaran di kelas, yang disebut dengan Model Satuan Pelajaran yang menerapkan Prosedur Pengembangan Sistem Instruksional (PPSI). Kurikulumnya tampak sangat rinci. Untuk kepentingan pengajaran, guru tingalmengadopsi apa yang disediakan dalam kurikulum. Selanjutnya, pada Kurikulum 1984 ada beberapa hal yang dikurangi, misalnya contoh konkret tentang cara penyusunan rencana pengajaran dan proses pengajaran di kelas. Meskipun masih terbatas, pada masa kurikulum 1994 guru sudah diberikan keleluasaan untuk mengembangkan kurikulum. Apabila pada Kurikulum 1984 bahan, metode, dan jam yang diperlukan sudah diatur dalam kurikulum, maka pada Kurikulum 1994 jam yang diperlukan dapat ditentukan oleh guru. Pada kurikulum 2004 disediakan kompetensi dasar dan indikatornya. Penjabarannya ke dalam perangkat pembelajaran dikembangkan sendiri oleh guru. Pada Kurikulum 2006 indikator sudah ditiadakan, sehingga gurulah yang harus merumuskan indikatornya. Perubahan kebijakan yang terkait dengan kurikulum tersebut, kerap membuat guru panik dan tidak tahu apa yang harus dilakukan. Semestinya, pendelegasian kewenangan kepada guru dalam mengembangkan perangkat kurikulum membuat guru bangga. Guru dianggap makin “pandai” untuk mebuat perencanaan pembelajaran, sehingga ia memiliki keleluasaan untuk mengembangkan kreativitasnya dalam mengajar. Untuk itu, mari kita pelajari konsep dasar silabus pada subunit 1 ini.. Saudara, kita bertemu dengan tugas guru yang cukup berat, yaitu membuat perencanaan pembelajaran. Sebenarnya, penyusunan rencana pembelajaran bukan sesuatu yang baru bagi Anda. Bukankah selama ini Anda telah melakukannya? Namun demikian, untuk menyamakan persepsi, mari kita awali sajian pada subunit 1 ini dengan pertanyaan, ”Apakah yang dimaksud dengan Silabus? Apa bedanya silabus dengan perencanaan-perencanaan sebelumnya?”
Pengembangan Kurikulum SD

S

8-3

Menurut BSNP (2006), silabus adalah rencana pembelajaran pada suatu dan/atau kelompok mata pelajaran/tema tertentu yang mencakup standar kompetensi, kompetensi dasar, materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, indikator, penilaian, alokasi waktu, dan sumber/bahan/alat belajar. Sedangkan menurut Kurikulum 2006 (Standar Isi), silabus adalah jabaran standar isi dan kompetensi dasar ke dalam indikator, waktu yang diperlukan untuk mencapai kompetensi dasar, pengalaman belajar (learning experience) yang bisa diselenggarakan oleh guru untuk peserta didik, penilaian untuk kompetensi dasar dan indikatornya, serta sumber belajar yang disarankan. Dengan demikian, silabus merupakan jabaran standar kompetensi dan kompetensi dasar ke dalam materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi untuk penilaian. Dilihat dari definisi tersebut, silabus sebenarnya merupakan seperangkat rencana dan pengaturan tentang kegiatan pembelajaran, pengelolaan kelas, dan penilaian hasil belajar. Dengan demikian, silabus berisikan komponen pokok yang dapat menjawab pertanyaan: (1) Kompetensi apa yang akan dikembangkan pada siswa? (2) Bagaimana cara mengembangkannya? dan (3) bagaimana cara mengetahui bahwa kompetensi tersebut sudah dicapai siswa? Dengan pengertian di atas, bisakah Anda membedakan silabus dengan perencanaan pembelajaran pada kurikulum sebelumnya? Cobalah Anda kerjakan latihan berikut sebelum membaca uraian selanjutnya.

Latihan 1
Bacalah contoh silabus di bawah ini. Kemudian, jelaskan perbedaan dan persamaan silabus tersebut dengan perencanaan pembelajaran yang pernah Anda buat.

Contoh Silabus
Nama Sekolah Mata Pelajaran Kelas/semester Standar Kompetensi Kompetensi Dasar : SD Anugerah Malang, Jawa Timur : Ilmu Pengetahuan Alam : V/2 : Memahami hubungan antara gaya, gerak, dan energi serta fungsinya : Mendeskripsikan hubungan antara gaya, gerak, dan energi melalui percobaan (gaya gravitasi, magnet, gesek)

Alokasi Waktu : 12 x 35 Menit

8-4

Unit 8

Materi Pokok Gaya gravitasi

Kegiatan Pembelajaran

Indikator

Penilaian Tes tertulis: Uraian tetang gaya gravitasi Non tes: Lembar pengamatan Tugas: peta konsep

• Mendemonstrasi kan gaya • Membandingkan gravitasi kecepatan jatuh dua • Diskusi penemuan hasil buah benda karena faktor tertentu demonstrasi gaya gravitasi • Membuat mind mapping • Menyimpulkan bahwa gravitasi untuk merumuskan gaya gaya menyebabkan benda gravitasi bergerak ke bawah • Memprediksi seandainya tidak ada gaya gravitas

Alokasi Sumber Belajar Waktu 3 x 35 • Perlengkapan menit demonstrasi • Lingkungan • LKS

Gaya gesekan

• Membandingkan gerak • Menggali pengetahuan benda pada permukaan siswa tentang gaya yang berbeda gesekan dengan contoh • Menjelaskan cara • Mendemonstrasikan faktor yang berpengaruh terhadap gaya gesek. • Mendiskusikan menyimpulkan gaya gesek memperbesar meperkecil gesekan. dan gaya Tes tertulis: Uraian tetang gaya gsekan Non tes: Lembar pengamatan Tugas: peta konsep

• Perlengkapan 3 x 35 demonstrasi menit • Lingkungan • LKS

dan • Menjelaskan manfaat tentang dan kerugian yang ditimbulkan oleh gaya gesekan dalam kehidupan sehari-hari

• Membuat mind mapping • Mengelompokkan tentang gaya magnet benda yang bersifat magnetis dan tidak • Mendemonstrasikan pembuatan, uji kekuatan magnetis • Menunjukkan kekuatan • Menncocokkan hasil gaya magnet dalam beberapa penemuan dengan mind menembus benda melalui mapping yang dibuat. demonstrasi magnit • Memberikan contoh penggunaan gaya magnet dalam kehidupan sehari-hari. • Mengidentifikasi berbagai jenis pesawat sederhana

Gaya magnet

Tes tertulis: Uraian tetang gaya magnet Non tes: Lembar pengamatan Tugas: peta konsep

3 x 35 menit

• Perlengkapan demonstrasi • Lingkungan • LKS • Kit magnet

• Mendemonstrasikan cara kerja pesawat sederhana • Mendiskusikan demonstrasi

hasil • Menggolongkan berbagai alat rumah

Pengembangan Kurikulum SD

8-5

Materi Pokok

Kegiatan Pembelajaran • Membuat kesimpulan dengan mind mapping

Indikator tangga yang termasuk pesawat sederhana. • Mengidentifikasi kegiatan yang menggunakan pesawat sederhana • Mendeonstrasikan cara menggunakan pesawat sederhana

Penilaian

Alokasi Waktu

Sumber Belajar

Pesawat sederhana

Tes tertulis: Uraian tetang pesawat sderhana Non tes: Lembar pengamatan Tugas: peta konsep

3 x 35 • Perlengkapan menit demonstrasi • Lingkungan • LKS • Kit pesawat sederhana

Catatan:

Pengambilan karakteristik daerah Malang pada kegiatan pembelajaran di atas hanya sebagai contoh. Sekolah pada daerah lain harus menyesuaikan dengan karakteristik daerah masing-masing.

Bagaimana hasil analisis Anda tentang silabus? Dari hasil analisis tersebut, bisakah Anda menjelaskan manfaat Silabus? Apakah silabus memang diperlukan?

Latihan 2
Apakah manfaat silabus dalam pembelajaran? Silabus bermanfaat sebagai pedoman pengembangan pembelajaran lebih lanjut, mulai dari perencanaan, pengelolaan kegiatan pembelajaran, hingga pengembangan penilaian. Kalau demikian, tidakkah silabus ini sama saja dengan perencanaan pembelajaran? Perbedaan silabus dengan perencanaan pembelajaran pada Kurikulum 1994 adalah dari segi pengembang dan komponennya. Pada Kurikulum 1994, silabus berupa Garis-Garis Besar Pembelajaran (GBPP) yang memuat TIU, TIK, Pokok Bahasan, Subpokok Bahasan, estimasi waktu, dan sumber pustaka, yang semuanya sudah tercantum pada kurikulum. Sedangkan silabus pada Kurikulum 2006 dibuat oleh guru, kelompok guru kelas/mata pelajaran, atau kelompok kerja guru (KKG/ MGMP), dan atau Dinas Pendidikan. Isinya terdiri atas: standar kompetensi,

8-6

Unit 8

kompetensi dasar, materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, indikator, penilaian, alokasi waktu, dan sumber/bahan/alat belajar. Pendeknya, silabus ialah: • Garis besar, ringkasan, ikhtisar, pokok-pokok isi/materi pembelajaran • Menjawab pertanyaan apa yang harus dipelajari (Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar, Materi Pokok) • Memberikan rambu-rambu bagaimana membelajarkannya (Pengalaman Belajar, Alokasi Waktu dan Sumber Bahan) Untuk lebih jelasnya, mari kita bedakan apa saja yang ada di kurikulum dan silabus berikut ini. Contoh kurikulum: Standar Kompetensi Kompetensi Dasar
Makhluk Hidup dan Proses Kehidupan

3. Menggolongkan hewan, 3.1 Mengidentifikasi jenis makanan hewan berdasarkan jenis 3.2 Menggolongkan hewan berdasarkan jenis makanannya makanannya

Dalam contoh kurikulum di atas tampak adanya standar kompetensi dan kompetensi dasar. Masih ingat materi di Unit 1, apa yang dimaksdu dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar?

Latihan 3
1. Apakah standar kompetensi itu? 2. Apa pula yang dimaksud dengan kompetensi dasar? Pada Unit 1 sudah dijelaskan bahwa Standar Kompetensi adalah kualifikasi kemampuan minimal peserta didik yang menggambarkan penguasaan sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang diharapkan dicapai pada setiap tingkat dan/atau semester. Standar kompetensi terdiri atas sejumlah kompetensi dasar sebagai acuan baku yang harus dicapai dan berlaku secara nasional. Sedangkan kompetensi Dasar merupakan sejumlah kemampuan yang harus dimiliki peserta didik dalam mata pelajaran tertentu sebagai rujukan untuk menyusun indikator kompetensi. Selanjutnya marilah kita lihat contoh silabus dari standar kompetensi dan kompetensi dasar di atas, untuk membedakan kurikulum dan silabus.

Pengembangan Kurikulum SD

8-7

Contoh Silabus: NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI
KOMPETENSI DASAR

: : : :

Sain IV/1 Menggolongkan hewan berdasarkan jenis makanannya
INDIKATOR PENILAIAN ALOKASI WAKTU

MATERI POKOK

PENGALAMAN BELAJAR

BAHAN/ SARANA/AL AT • • • • • LKS Buku cerita Buku pelajaran CD Poster

3.1

Mengidentifi kasi jenis makanan hewan Menggolong kan hewan berdasarkan jenis makanannya

3.2

Jenis-jenis makanan hewan, penggolongan hewan berdasarkan jenis makanan

Melakukan pengamatan jenis-jenis makanan yang dimakan hewan darat dan hewan yang hidup di air di rumah dan di sekolah Menonton CD yang berisi cara-cara hewan mendapatkan makanan (baik hewan darat dan hewan yang hidup di air) Menggambar pengamatannya hasil

• Menyebutkan jenis-jenis makanan hewan • Mengidentifikas i makanan hewan • Menggolongkan makanan hewan • Menjelaskan cara hewan menyediakan makanan untuk dirinya dan kelompoknya • Membedakan kebutuhkan makanan sesuai jenis hewan • Membedakan kebutuhan makanan hewan berdasarkan ciri alat pencernaannya

• Pengamatan (lisan) • Lisan • Hasil gambaran • Hasil karangan cerita • Pengamatan • Tertulis

2 jam pelajaran 2 jam pelajaran 1 jam pelajaran 1 jam pelajaran dan PR 1 jam pelajaran 1 jam pelajaran

• •

Membuat cerita pengalaman menonton atau pengamatan tentang jenis makanan dan cara hewan mendapatkan makanan Menceritakan hasil bacaan jenis makanan dan cara makan hewan Mengelompokkan gambar jenis makanan dan hewannya Mengaitkan bentuk gigi hewan tertentu dengan jenis makanannya

Dengan contoh silabus di atas semoga Anda dapat lebih jelas memahmi pengertian silabus dan manfaatnya. Selanjutnya, marilah kita tinjau dulu prinsipprinsip pengembangan silabus berikut yang terdapat dalam Panduan Penyusunan KTSP (BSNP, 2006).
1. Ilmiah, artinya keseluruhan materi dan kegiatan yang menjadi muatan dalam silabus harus benar dan dapat dipertanggungjawabkan secara keilmuan. 2. Relevan, artinya cakupan, kedalaman, tingkat kesukaran dan urutan penyajian materi dalam silabus sesuai dengan tingkat perkembangan fisik, intelektual, sosial, emosional, dan spritual peserta didik. 3. Sistematis, artinya komponen-komponen silabus saling berhubungan secara fungsional dalam mencapai kompetensi.

8-8

Unit 8

4. Konsisten, artinya adanya hubungan yang konsisten (ajeg, taat asas) antara kompetensi dasar, indikator, materi pokok, pengalaman belajar, sumber belajar, dan sistem penilaian. 5. Memadai, artinya cakupan indikator, materi pokok, pengalaman belajar, sumber belajar, dan sistem penilaian cukup untuk menunjang pencapaian kompetensi dasar. 6. Aktual dan kontekstual, artinya cakupan indikator, materi pokok, pengalaman belajar, sumber belajar, dan sistem penilaian memperhatikan perkembangan ilmu, teknologi, dan seni mutakhir dalam kehidupan nyata, dan peristiwa yang terjadi. 7. Fleksibel, artinya keseluruhan komponen silabus dapat mengakomodasi keragaman peserta didik, pendidik, serta dinamika perubahan yang terjadi di sekolah dan tuntutan masyarakat. 8. Menyeluruh, artinya komponen silabus mencakup keseluruhan ranah kompetensi (kognitif, afektif, psikomotor).

Siapakah yang seharusnya membuat silabus? Pengembangan silabus dapat dilakukan oleh para guru secara mandiri atau berkelompok dalam sebuah sekolah atau beberapa sekolah, kelompok Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) pada atau Kelompok Kerja Guru (KKG), dan Dinas Pendikan. Kalau kita klasifikasikan, maka silabus dapat dibuat atau dikembangkan sebagai berikut. 1. Disusun secara mandiri oleh guru apabila guru yang bersangkutan mampu mengenali karakteristik siswa, kondisi sekolah, dan lingkungannya. 2. Apabila guru mata pelajaran karena sesuatu hal belum dapat melaksanakan pengembangan silabus secara mandiri, maka pihak sekolah dapat mengusahakan untuk membentuk kelompok guru mata pelajaran untuk mengembangkan silabus yang akan digunakan oleh sekolah tersebut. 3. Di SD/MI semua guru kelas, dari kelas I sampai dengan kelas VI, penyusunan silabus dilakukan secara bersama. Di SMP/MTs untuk mata pelajaran IPA dan IPS terpadu disusun secara bersama oleh guru yang terkait. 4. Sekolah yang belum mampu mengembangkan silabus secara mandiri, sebaiknya bergabung dengan sekolah-sekolah lain melalui forum MGMP/KKG untuk bersama-sama mengembangkan silabus yang akan digunakan oleh sekolahsekolah dalam lingkup MGMP/KKG setempat. 5. Dinas Pendidikan setempat dapat memfasilitasi penyusunan silabus dengan membentuk sebuah tim yang terdiri dari para guru berpengalaman di bidangnya masing-masing. Untuk memantapkan pemahaman Anda, silakan dikerjan latihan berikut ini.

Latihan 4
Bandingkan silabus pada kurikulum 2006 dengan GBPP pada kurikulum 1994. Analisis perbedaannya. Dari analisis perbedaan tersebut, jelaskan pengertian silabus.

Pengembangan Kurikulum SD

8-9

Rangkuman
Silabus merupakan penjabaran standar kompetensi dan kompetensi dasar ke dalam materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi untuk penilaian. Silabus bermanfaat sebagai pedoman pengembangan pembelajaran lebih lanjut, mulai dari perencanaan, pengelolaan kegiatan pembelajaran dan pengembangan penilaian. Prinsip pengembangan silabus adalah: ilmiah, relevan, sistematis, konsisten, memadai, aktual dan kontekstual, fleksibel, menyelur

Tes Formatif 1
Jawablah pertanyaan berikut dengan singkat dan jelas! 1. Apakah yang dimaksud dengan silabus? 2. Jelaskan manfaat silabus dalam proses pembelajaran? Berilah contoh manfaat silabus tersebut! 3. Jelaskan prinsip-prinsip pengembangan silabus!

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 1, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari subunit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

8 - 10

Unit 8

Subunit 2 Komponen Silabus
Pengantar
etelah Anda menguasai konsep silabus, kita sepakati bersama bahwa silabus akan dibuat oleh guru kelas atau guru mata pelajaran. Itu berarti, Anda perlu menguasai komponen silabus terlebih dahulu. Komponen adalah bagian yang merupakan syarat untuk terbentuknya sesuatu yang utuh sebagai sistem. Silabus yang juga merupakan sistem membutuhkan komponen sebagai syarat terbentuknya. Setelah mempelajaran subunit 2 ini, Anda diharapkan dapat menentukan komponen-komponen silabus sebagai syarat dalam pembuatan silabus. Saudara, pada subunit 1 Anda telah membaca 2 contoh silabus. Dari 2 contoh di atas marilah kita amati bersama-sama lagi untuk menentukan komponen apa yang ada di dalam silabus. Baiklah untuk memperkaya wawasan dapat Anda baca kembali 2 contoh silabus berikut ini. SILABUS
Nama Sekolah Mata Pelajaran Kelas/Semester Standar kompetensi : Sekolah Dasar : Bahasa Indonesia : IV/1 : 1. Mendengarkan Mendengarkan penjelasan tentang petunjuk denah dan simbol daerah atau lambang korps. 2. Berbicara Mendeskripsikan secara lisan tempat sesuai denah dan petunjuk penggunaan suatu alat. 3. Menulis Mengungkapkan pikiran, perasaan, dan informasi secara tetulis dalam bentuk percakapan, petunjuk, cerita, dan surat.

S

Kompetensi Dasar

Materi Pokok

Indikator

Pengalaman Belajar

Penilaian

Alokasi Waktu

Sumber/ Bahan/Al at Gambar/ denah

Membuat gambar/denah berdasarkan penjelasan yang

Denah sekolah

Mencatat penting penjelasan Membuat

hal-hal dari denah

Mendengarkan penjelasan tentang denah dengan cermat Mencatat hal-hal penting

Tes tertulis saat membuat denah

2X45’

Pengembangan Kurikulum SD

8 - 11

didengar

berdasarkan penjelasan didengar Denah sekolah •

dari penjelasan guru yang • Membuat denah berdasarkan penjelasan yang didengar Menjelaskan tanda-tanda dalam denah (arah mata angin) Menjawab pertanyaan tentang denah Menjelaskan secara rinci urutan perjalanan menuju tempat tertentu dari suatu denah dengan kalimat yang runtut Menjelaskan secara rinci suatu denah dengan kalimat yang runtut Membaca dalam hati cerita rumpang Mengisi cerita rumpang dengan kata yang tepat Kinerja: saat mendeskripsikan denah 2X45’ Denah /gambar

Mendeskripsikan tempat sesuai dengan denah atau gambar dengan kalimat yang runtut

Menjelaskan urutan perjalanan menuju tempat tertentu Menjelaskan secara rinci satu tempat tertentu dalam denah dengan pilihan kata yang tepat dan kalimat yang runtut

Melengkapi bagian cerita yang hilang (rumpang) dengan menggunakan kata/kalimat yang tepat sehingga menjadi cerita yang padu

Cerita rumpang tentang suatu tempat

Melengkapi bagian awal, tengah, atau akhir cerita yang hilang sehingga menjadi cerita yang utuh/padu

Tes tertulis

2X45’

Cerita rumpang

Contoh berikutnya adalah silabus tematik.

TEMA JENJANG KELAS KELOMPOK

: : : :

DIRI SENDIRI SD dan MI I STANDAR

Mata Pelajaran Bahasa Indonesia

Kompetensi Dasar 1. Mendengar Mendengarkan dan membedakan berbagai bunyi/ suara dan bunyi bahasa

Indikator • Mengenal bunyi bahasa • Membedakan bunyi bahasa • Melafalkan bunyi bahasa secara tepat

Materi Pokok • Pelafalan bunyi bahasa

Pengalaman Belajar • Menggunakan kalimat sederhana untuk memperkenalkan diri dengan menyebut nama, kelas, sekolah dan tempat tinggal dengan intonasi dan lafal yang tepat. • Mengamati bagian anggota tubuh dan benda di sekitarnya dan menyebutkan nama benda dan warna, serta nama anggota tubuh dan kegunaannya.

Aspek/Bentuk Penilaian Pengamatan terhadap lafal bunyi bahasa saat bercerita, Pengamatan terhadap sikap menulis, membaca, memegang dan menggunakan alat tulis. • Hasil tulisan

Alokasi Waktu 12 hari sekolah (2 minggu)

Sarana/Sum -Ber Belajar Gambar orang, lingkungan sekolah, kartu kata.

8 - 12

Unit 8

2. Berbicara Memperkenalkan diri Mengenal nama, warna, nama dan fungsi anggota tubuh, dan bendabenda di sekitar Melakukan percakapan sederhana Menyampaikan (di dalam kelompok) halhal yang diminati, diinginkan, dicita-cita-kan dengan penuh percaya diri.

• Menyebutkan data diri (nama, kelas, sekolah dan tempat tinggal) dengan kalimat sederhana • Menyebutkan nama anggota badan dan kegunaannya dengan kalimat sederhana Melakukan percakapan/dial og sederhana sesuai dengan tema (diri sendiri) secara berpasangan dengan bimbingan guru

• Kalimat sederhana untuk memperke nalkan diri • Namanama warna Informasi tentang diri sendiri (minat, keinginan, cita-cita dsb)

• Menceritakan kepada teman di kelompok tentang kegemarannya, hal-hal yang diinginkan dan dicita-citakan dengan kalimat sederhana dan lafal yang tepat. • Menuliskan identitas diri dengan bantuan guru bagi yang belum bisa menulis dilakukan secara bergantian dengan teman lainnya. • Menulis bagian tubuhnya dan membaca dengan lafal yang benar

Mata Pelajaran

Kompetensi Dasar 3. Membaca Membiasaka n sikap membaca yang benar

Indikator • Menunjukkan posisi duduk yang benar • Mengatur jarak antara mata dan objek harus tepat (30cm) • Memegang objek dengan benar • Menggerakkan telunjuk untuk membuat berbagai bentuk garis dan lingkaran • Memegang alat tulis dan menggunakannya dengan benar • Mewarnai

Materi Pokok • Gambar tunggal • Gambar seri • Gambar dalam buku • Garis putus • Garis lurus • Garis lengkung • Lingkaran • Garis pem bentuk huruf

Pengalaman Belajar

Aspek/Bentuk Penilaian

Alokasi Waktu

Sarana/Sum -Ber Belajar

4. Menulis Membiasaka n sikap menulis yang benar (memegang dan menggunaka n alat tulis) Menulis permulaan

• Menuliskan nama diri, umur, tempat tinggal dengan atau tanpa bantuan guru

Pengembangan Kurikulum SD

8 - 13

Matematika

Bilangan Mengenal dan menggunaka n bilangan dalam pemecahan masalah

• Membilang dan menghitung secara urut • Menyebutkan banyak benda • Membandingkan dua kumpulan benda melalui istilah lebih sedikit atau sama banyak • Membaca dan menulis lambang bilangan • Mengurutkan sekelompok benda yang berpola teratut dari terkecil atau terbesar • Membilang loncat (loncat 2, 10 atau lainnya) • Mengurutkan sekelompok bilangan dari terkecil atau terbesar

• Operasi hitung bilangan

• Menunjukkan bagian anggota tubuh dan menghitungnya, missal jari tangan, telinga dsb. • Menghitung jumlah bagian anggota tubuh dari yang paling sedikit hingga paling banyak,

Kemampuan ketepatan: • Menghitung • Membandingkan • Menulis lambang bilangan

misal mata, hidung, telinga, kaki, dan jari. • Menyebut jumlah anggota keluarga dan menuliskan lambang bilangannya. • Anak dikelompokkan (putra dan putri) menghitung jumlah anak putra dan putri. • Membandingkan jumlah anak putra dan putri dan menyebutkan kelompok yang lebih banyak jumlahnya. • Bagianbagian anggota tubuh, kegunaan dan cara perawatan nya Diri anak • Mengamati bagianbagian anggota tubuh dirinya atau melalui gambar • Mengenali sebanyak mungkin nama-nama bagian anggota • Pengamatan terhadap kemampuan anak

Sains Makhluk Hidup dan Proses Kehidupan Mengamati bagianbagian anggota

• Menyebutkan bagian-bagian anggota tubuh yang tampak jelas, misalnya mata, telinga, hidung, lidah, kulit dan gigi melalui pengamatan.

mengenali nama bagian

nama-

Mata Pelajaran

Kompetensi Dasar tubuh, kegunaan dan cara perawatanny a

Indikator • Menceritakan kegunaan bagianbagian tubuh yang diamati. • Menampilkan kebiasaan merawat tubuh • Mendemonstrasika n cara merawat tubuh.

Materi Pokok

Pengalaman Belajar tubuh dan menceritakan kegunaannya, misalnya mata untuk melihat, telinga untuk mendengar,dsb.

Aspek/Bentuk Penilaian anggota tubuh dan kegunaannya serta cara perawatannya.

Alokasi Waktu

Sarana/Sum -Ber Belajar

• Melakukan percobaan sederhana tentang kegunaan mata, telinga, misalnya dengan cara menutup ke dua telinga/mata,

8 - 14

Unit 8

satu telinga/ mata, dsb. • Mendemostrasikan cara merawat anggota tubuh, seperti gigi, kulit, kuku, telinga dsb. Pengetahu an Sosial Kemampuan menunjukka n identitas diri • Menyebutkan nama panjang dan nama panggilan • Menyebutkan nama orang tua • Menyebutkan alamat tempat tinggal • Membedakan keluarga inti dan keluarga luas • Menceritakan kasih saying ibu kepada anak • Menceritakan hubungan kasih sayang dalam keluarga. • Berjalan dengan berbagai langkah (pendek/panjang) dan arah (depan, kiri, kanan) • Berlari ke berbagai arah • Melakukan gerak meloncat dan melompat ke depan, ke kiri dan ke kanan. • Melakukan gerak dasar lokomotor (jalan dan lari) dalam berbagai kecepatan. • Bersedia berbagi tempat bermain dengan teman. • Bersedia bermain dalam kelompok • Identitas diri • Mendengarkan cerita guru tentang keluarga kecil dan keluarga besar. • Menceritakan identitas diri nama, orang tua, tempat tinggal dan keadaan keluarganya. Pengamatan terhadap keberaniannya sewaktu menyebutkan identitas diri keluarganya.

dan

Pendidikan Jasmani Melakukan berbagai keterampilan gerak dasar dalam permainan sederhana

• Gerak dasar lokomotor

• Berjalan dengan menggerakkan anggota tubuh dengan berbagai langkah • Melakukan gerak meloncat dan melompat ke segala arah sambil bernyanyi dan berhitung, 1, 2, dst.

Pengamatan terhadap keterampilan sewaktu melakukan gerak dasar dalam permainan

Pengembangan Kurikulum SD

8 - 15

Mata Pelajaran Kerajinan Tangan dan Kesenian

Kompetensi Dasar Mengekspres ikan dan mengkreasik an berbagai gagasan imajinatif yang dikembangka n melalui unsur rupa: bintik, garis, bidang, warna dan bentuk menjadi karya seni rupa dua dan tiga dimensi dengan berbagai bahan.

Indikator • Membuat karya gambar cetak ekspresi dengan berbagai motif imajinatif • Membuat karya gambar cetak ekspresi dengan berbagai tema • Membuat karya gambar cetak ekspresi dengan berbagai cetakan dari bahan alam • Menghafalkan beberapa lagu anak-anak • Menceritakan tanggapan berdasarkan perasaannya tentang objek imajinatif pada karya seni 2 atau 3 dimensi buatan sendiri atau orang lain.

Materi Pokok • Berbagai karya gambar ekspresi, gambar cetak dan kerajinan / benda mainan.

Pengalaman Belajar • Menyanyikan lagu anak-anak seperti “Aku sayang ibu”, “Anggota badan” dan “Aku anak sehat”

Aspek/Bentuk Penilaian Hasil kreasi anak

Alokasi Waktu

Sarana/Sum -Ber Belajar Tanah liat/bubur kertas, pensil warna, kertas gambar

• Menggambar orang secara sederhana, mewarnai dan memberi nama bagianbagian anggota tubuhnya • Membuat model orang dengan menggunakan misalnya tanah liat • Menceritakan hasil karya yang dibuatnya kepada teman di kelas.

Latihan
Setelah mencermati 2 silabus di atas,jelaskan komponen-komponen apa yang harus ada dalam silabus! Dari kedua contoh di atas, dapat Anda lihat bahwa komponen silabus adalah: (1) identifikasi, (2) standar kompetensi, (3) kompetensi dasar, (4) materi pokok, (5) pengalaman belajar, (6) indikator, (7) penilaian, (8) alokasi waktu, dan (9) sumber/ bahan/alat. Supaya Anda memahami masing-masing komponen silabus, marilah kita bahas satu persatu dari komponen silabus tersebut. 1. Identifikasi Identifikasi merupakan komponen yang berisi tentang: nama sekolah, nama mata pelajaran, kelas/semester, standar kompetensi, kompetensi dasar, dan alokasi waktu. Sekarang cermati contoh berikut ini:
Nama Sekolah Mata Pelajaran 8 - 16
Unit 8

: SD Anugerah Malang, Jawa Timur : Ilmu Pengetahuan Alam

Kelas/semester Standar Kompetensi Kompetensi Dasar Alokasi Waktu

: V/2 : Memahami hubungan antara gaya, gerak, dan energi serta fungsinya : Mendeskripsikan hubungan antara gaya, gerak, dan energi melalui percobaan (gaya gravitasi, magnet, gesek) : 12 x 35 Menit

2. Standar Kompetensi Standar Kompetensi adalah kualifikasi kemampuan minimal peserta didik yang menggambarkan penguasaan sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang diharapkan dicapai pada setiap tingkat dan/atau semester. Standar kompetensi terdiri atas sejumlah kompetensi dasar sebagai acuan baku yang harus dicapai dan berlaku secara nasional. Jadi, standar kompetensi merupakan seperangkat kompetensi yang dibakukan secara nasional dan diwujudkan dengan hasil belajar peserta didik. Standar kompetensi merupakan hasil jabaran dari fungsi dan tujuan pendidikan nasional, yang telah ditetapkan oleh kurikulum pusat, sehingga Anda tinggal membaca dan menyalinnya dari kurikulum yang sudah disiapkan oleh pemerintah pusat. Artinya, kualifikasi kemampuan minimal telah ditetapkan. Tugas daerah atau sekolah ialah merumuskan cara mencapai standar minimal tersebut. Contoh standar kompetesi matematika:
Melakukan penjumlahan dan pengurangan bilangan sampai 20

3. Kompetensi Dasar Kompetensi dasar adalah sejumlah kemampuan yang harus dimiliki peserta didik dalam mata pelajaran tertentu. Kompetensi dasar dijabarkan dari standar kompetensi, yang sudah tercantum dalam kurikulum. Anda tinggal menyalinnya ke dalam silabus. Selanjutnya, kompetensi dasar digunakan sebagai rujukan untuk menyusun indikator kompetensi. Contoh kompetensi dasar dari standar kompetensi matematika di atas adalah:
a. b. c. d. Membilang banyak benda Mengurutkan banyak benda Melakukan penjumlahan dan pengurangan bilangan sampai 20 Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan penjumlahan dan pengurangan sampai 20

4. Materi Pokok Materi pokok adalah pokok-pokok materi yang harus dipelajari oleh siswa sebagai sarana pencapaian kompetensi dasar. Materi mencakup: pengetahuan, keterampilan, sikap, fakta, konsep, prinsip, prosedur, yang disusun dengan menggunakan pola urut prosedural, hierarkis, atau kombinasi. Identifikasi materi pokok harus mempertimbangkan hal-hal berikut.
Pengembangan Kurikulum SD

8 - 17

a. Sahih (valid), maksudnya teruji kebenarannya. b. Tingkat kepentingan, artinya benar-benar dibutuhkan siswa. c. Kebermanfaatan, yakni memberikan kegunaan akademis (untuk dikembangkann pada pendidikan lebih lanjut) dan nonakademis (kecakapan hidup). d. Layak dipelajari, maksudnya sesuai dengan tingkat kesulitan, kemanfaatan, dan kondisi setempat. e. Menarik minat, yakni dapat memotivasi siswa untuk mempelajari lebih lanjut. 5. Pengalaman Belajar Pengalaman belajar adalah kegiatan belajar yang dirancang untuk melibatkan proses mental dan fisik siswa melalui interaksi antarpeserta didik, serta peserta didik dengan guru, lingkungan, dan sumber belajar lainnya, dalam rangka pencapaian kompetensi. Pengalaman belajar itu dapat terwujud melalui pendekatan pembelajaran yang bervariasi dan berpusat pada peserta didik. Pengalaman belajar memuat kecakapan hidup yang perlu dikuasai peserta didik. Dua unsur penting dalam pengalaman belajar ialah kegiatan siswa dan materi. Contoh:
• Mengamati pertumbuhan tanaman o Kegiatan : Mengamati o Materi : Pertumbuhan tanaman

Penyusunan kegiatan belajar hendaknya: (a) berpusat pada siswa, (b) mencerminkan ciri khas mata pelajaran, (c) disesuaikan dengan ragam sumber belajar dan dan sarana belajar yang tersedia, (d) kombinasi antara kegiatan perorangan, berpasangan, kelompok, dan klasikal, serta (e) memperhatikan perbedaan individu. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam mengembangkan kegiatan pembelajaran ialah sebagai berikut. a. Menggambarkan upaya guru untuk dapat melaksanakan proses pembelajaran secara profesional b. Memuat rangkaian kegiatan yang harus dilakukan peserta didik secara berurutan untuk mencapai kompetensi dasar c. Penentuan urutan kegiatan pembelajaran harus sesuai dengan hierarki konsep materi pembelajaran d. Rumusan pernyataan dalam kegiatan pembelajaran minimal mengandung dua unsur penciri yang mencerminkan pengelolaan pengalaman belajar peserta didik, yaitu kegiatan siswa dan materi.

8 - 18

Unit 8

6. Indikator Indikator merupakan penanda pencapaian kompetensi dasar yang ditandai oleh perubahan perilaku yang dapat diukur, yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Indikator dikembangkan sesuai dengan karakteristik peserta didik, satuan pendidikan, dan potensi daerah. Indikator digunakan sebagai dasar untuk menyusun alat penilaian. Tanda-tanda bahwa siswa telah mencapai kompetensi dasar ialah sebagai berikut. a. Bagaimana kita dapat mengetahui bahwa siswa sudah dapat mencapai hasil pembelajaran. b. Dapat digunakan sebagai dasar penilaian terhadap siswa dalam mencapai pembelajaran dan kinerja yang diharapkan. c. Merupakan kompetensi dasar yang lebih spesifik. Indikator dikembangkan dengan cara berikut. Setiap kompetensi dasar (KD) dikembangkan menjadi beberapa indikator. Indikator menggunakan kata kerja operasional yang dapat diukur dan/atau diobservasi Tingkat kata kerja dalam indikator lebih rendah atau setara dengan kata kerja dalam KD. Prinsip pengembangan indikator adalah urgensi, kontinuitas, relevansi dan kontekstual Keseluruhan indikator dalam satu KD merupakan tanda-tanda, prilaku, dan lainlain untuk menilai capaian kompetensi yang mencerminkan kemampuan bersikap, berpikir, dan bertindak secara konsisten.

a. b. c. d. e.

7. Penilaian Penilaian merupakan serangkaian kegiatan untuk memperoleh, menganalisis, dan menafsirkan data tentang proses dan hasil belajar peserta didik yang dilakukan secara sistematis dan berkesinambungan, sehingga menjadi informasi yang bermakna dalam pengambilan keputusan. Penilaian dilakukan dengan menggunakan tes dan nontes dalam bentuk tertulis maupun lisan, pengamatan kinerja, sikap, penilaian hasil karya berupa proyek atau produk, penggunaan portofolio, dan penilaian diri. Jadi, penilaian yang diharapkan adalah: a. menggunakan berbagai alat tes; b. mencakup aspek kognitif, afektif, dan psikomotorik; c. penilaian dilakukan secara formal dan informal; d. bertolak dari tujuan; e. mendorong kemampuan penalaran dan kreativitas siswa;

Pengembangan Kurikulum SD

8 - 19

f. berdiferensiasi, yaitu memberi peluang kepada siswa untuk menunjukkan apa yang diketahui, dipahami, dan dilakukan. g. adil, artinya tidak bersifat diskriminatif. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menentukan penilaian ialah sebagai berikut. a. Mengukur pencapaian kompetensi peserta didik, yang dilakukan berdasarkan indikator. b. Menggunakan acuan kriteria. c. Menggunakan sistem penilaian berkelanjutan. d. Hasil penilaian dianalisis untuk menentukan tindak lanjut. e. Sesuai dengan pengalaman belajar yang ditempuh dalam kegiatan pembelajaran. 8. Alokasi Waktu Penentuan alokasi waktu pada setiap KD didasarkan pada jumlah minggu efektif dan alokasi waktu mata pelajaran per minggu, dengan mempertimbangkan jumlah kompetensi dasar, keluasan, kedalaman, tingkat kesulitan, dan tingkat kepentingan KD. Alokasi waktu yang dicantumkan dalam silabus merupakan perkiraan waktu rerata untuk menguasai kompetensi dasar yang dibutuhkan oleh peserta didik yang beragam. 9. Sumber/Bahan/Alat Sumber belajar adalah rujukan, objek dan/atau bahan yang digunakan untuk kegiatan pembelajaran. Sumber belajar dapat berupa media cetak dan elektronik, nara sumber, serta lingkungan fisik, alam, sosial, dan budaya. Penentuan sumber belajar didasarkan pada standar kompetensi dan kompetensi dasar serta materi pokok/ pembelajaran, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi. Dari komponen silabus yang sudah Anda pelajari di atas, dapat Anda lihat satu format silabus dengan menggunakan tabel. Format itu adalah sebagai berikut:

8 - 20

Unit 8

Format 1 Nama sekolah Mata pelajaran Kelas/semester Standar kompetensi

: : : :

Kompetensi Materi Dasar pokok

Pengalaman Indikator Penilaian Belajar

Alokasi waktu

Sumber/ bahan/alat

Format 2 Nama sekolah Mata pelajaran Kelas/semester

: : :

Standar Kompetensi Materi Pengalaman Indikator Penilaian Alokasi kompetensi Dasar pokok Belajar waktu

Sumber/ bahan/ alat

Selain format di atas, masih ada format lain berupa narasi. Hal ini menandakan bahwa format silabus tidaklah baku adanya. Anda masih dapat membuat format sendiri dengan syarat tingkat keterbacaannya tinggi. Format silabus dengan model narasi dapat Anda lihat berikut ini:

Pengembangan Kurikulum SD

8 - 21

Format 3 Nama sekolah Mata pelajaran Kelas/semester I. II. III. IV. V. VI. VII. VIII.

: : :

Standar Kompetensi : Kompetensi Dasar : Materi Pokok : Pengalaman Belajar : Indikator : Penilaian : Alokasi waktu : Sumber/bahan/alat :

Rangkuman
Komponen adalah bagian yang merupakan syarat untuk terbentuknya sesuatu yang utuh sebagai sistem. Silabus merupakan sebuah sistem yang membutuhkan komponen sebagai syarat terbentuknya. Komponen silabus adalah: (1) Identifikasi, (2) Standar Kompetensi, (3) Kompetensi Dasar, (4) Materi Pokok, (5) Pengalaman Belajar, (6) Indikator, (7) Penilaian, (8) Alokasi Waktu, (9) Sumber/Bahan/Alat

Tes Formatif 2
1. Sebutkan komponen yang harus ada dalam silabus! 2. Apakah yang dimaksud dengan indikator? Siapa yang harus membuat indikator? 3. Dalam kurikulum standar kompetensi dan kompetensi dasar sudah ada dalam kurikulum. Mengapa keduanya harus ditulis lagi dalam silabus? 4. Apa yang dimaksud denganpengalaman belajar dalam silabus? Berikan contohnya!

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 2, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari subunit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

8 - 22

Unit 8

Subunit 3 Langkah Penyusunan Silabus
Pengantar
audara, setelah Anda menguasai komponen yang harus ada di dalam silabus, pada subunit 3 ini kita akan belajar tentang langkah-langkah menyususn silabus. Setelah itu, Anda akan berlatih membuat silabus. Untuk keperluan pembuatan silabus, sebenarnya harus melalui tahapan sebelumnya. Dari kurikulum yang ada, Anda terlebih dahulu memetakan kompetensi, kemudian membuat pekan efektif, program tahunan (prota), dan program semester (promes), baru Anda membuat silabus. Untuk mengetahui apakah silabus Anda sudah baik, dalam subunit 3 ini juga akan dibahas tentang bagaimana menilai silabus. Untuk itu pada subunit 3 ini Anda akan banyak berlatih sehingga kemampuan membuat silabus dapat Anda kuasai dengan baik. Langkah pengembangan silabus dilakukan melalui tahap-tahap yang tercerminkan pada sembilan komponen silabus berikut. 1. Mengisi kolom identifikasi. 2. Mengkaji dan menentukan standar kompetensi. 3. Mengkaji dan menentukan kompetensi dasar. 4. Mengidentifikasi materi pokok. 5. Mengembangkan pengalaman belajar. 6. Merumuskan indikator. 7. Menentukan jenis penilaian. 8. Menentukan alokasi waktu. 9. Menentukan sumber belajar.

S

Langkah Pengembangan Silabus
1. Mengisi kolom identifikasi Pengembang silabus mengisi informasi yang terkait dengan identitas silabus. 2. Mengkaji standar kompetensi Kegiatan mengkaji standar kompetensi mata pelajaran dilakukan dengan memperhatikan: a. urutan berdasarkan hierarki konsep disiplin ilmu dan/atau tingkat kesulitan materi; b. keterkaitan antarstandar kompetensi dan kompetensi dasar dalam mata pelajaran; serta c. keterkaitan standar kompetensi dan kompetensi dasar antarmata pelajaran.
Pengembangan Kurikulum SD

8 - 23

3. Mengkaji kompetensi dasar Kajian terhadap kompetensi dasar mata pelajaran dilakukan dengan memperhatikan hal-hal yang tersaji pada nomor 2 Mengkaji kompetensi dasar. 4. Mengidentifikasi Materi Pokok Mengidentifikasi materi pokok dilakukan dengan mempertimbangkan: a. tingkat perkembangan fisik, intelektual, emosional, sosial, dan spritual peserta didik; b. kebermanfaatan bagi peserta didik; c. struktur keilmuan; d. kedalaman dan keluasan materi; e. relevansi dengan kebutuhan peserta didik dan tuntutan lingkungan; serta f. alokasi waktu. 5. Mengembangkan Pengalaman Belajar Langkah ini dilakukan dengan memperhatikan rambu-rambu berikut. a. Pendekatan pembelajaran yang bervariasi dan mengaktifkan peserta didik. b. Memuat kecakapan hidup yang perlu dikuasai peserta didik. c. Rumusannya mencerminkan pengelolaan pengalaman belajar peserta didik. 6. Merumuskan Indikator Langkah ini dilakukan dengan memperhatikan rambu-rambu berikut. a. Indikator merupakan penjabaran dari KD yang menunjukkan tanda-tanda, perbuatan dan/atau respon yang dilakukan atau ditampilkan oleh peserta didik. b. Indikator dikembangkan sesuai dengan karakteristik satuan pendidikan, potensi daerah dan peserta didik. c. Rumusannya menggunakan kerja operasional yang terukur dan/atau dapat diobservasi. d. Digunakan sebagai dasar untuk menyusun alat penilaian. 7. Menentukan Jenis Penilaian Penilaian dilakukan dengan menggunakan tes dan nontes dalam bentuk tertulis maupun lisan, pengamatan kinerja, sikap, penilaian hasil karya berupa proyek atau produk, penggunaan portofolio, dan penilaian 8. Menentukan Alokasi Waktu a. Penentuan alokasi waktu pada setiap kompetensi dasar didasarkan pada jumlah minggu efektif dan alokasi waktu mata pelajaran per minggu dengan

8 - 24

Unit 8

mempertimbangkan jumlah kompetensi dasar, keluasan, kedalaman, tingkat kesulitan, dan tingkat kepentingan kompetensi dasar. b. Alokasi waktu yang dicantumkan dalam silabus merupakan perkiraan waktu yang dibutuhkan oleh peserta didik untuk menguasai kompetensi dasar. 9. Menentukan Sumber Belajar a. Sumber belajar adalah rujukan, objek dan/atau bahan yang digunakan untuk kegiatan pembelajaran. b. Sumber belajar dapat berupa media cetak dan elektronik, nara sumber, serta lingkungan fisik, alam, sosial, dan budaya. c. Penentuan sumber belajar didasarkan pada standar kompetensi dan kompetensi dasar serta materi pokok, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi. Pengembangan silabus berkelanjutan dilakukan dengan cara berikut. a. Dijabarkan ke dalam rencana pelaksanaan pembelajaran b. Dilaksanakan, dievaluasi, dan ditindaklanjuti oleh masing-masing guru c. Dikaji dan dikembangkan secara berkelanjutan dengan memperhatikan masukan hasil evaluasi hasil belajar, evaluasi proses (pelaksanaan pembelajaran),dan evaluasi rencana pembelajaran.

Pengembangan Kurikulum SD

8 - 25

Pembuatan silabus sebenanya tidak berdiri sendiri dalam perencanaan pembelajaran secara utuh yang dibuat oleh guru. Secara lengkap, pembuatan silabus dapat Anda lihat dalam skema berikut.

KURIKULUM
PEMETAAN KD

MINGGU EFEKTIF

PROTA

PROMES

SILABUS

RPP

KEGIATAN PEMBELAJARAN

Dari ilustrasi di atas dapat dilihat bahwa pembutan silabus dimulai dari pemetaan kompetensi dasar, penetapan minggu efektif, pembuatan program tahunan (Prota), program semester (Promes), baru membuat silabus. Untuk memberi gambaran utuh perencanaan, Anda dapat membaca ulasan berikut. 1. Program Tahunan (Prota) Prota adalah rancangan kegiatan belajar mengajar secara garis besar yang dibuat dalam jangka waktu satu tahun dengan memperhatikan analisis kurikulum beserta perhitungan pekan efektif. Prota disusun dengan langkah berikut. a. Mengidentifikasi jumlah kompetensi dasar dan indikator dalam satu tahun. b. Mengidentifikasi keluasan dan kedalaman kompetensi dasar dan indikator c. Melakukan pemetaan kompetensi dasar untuk tiap semester

8 - 26

Unit 8

d. Menentukan alokasi waktu memperhatikan pekan efektif

untuk

masing-masing

kompetensi

dengan

2. Pemetaan kompetensi dasar Pemetaan kompetensi dimaksudkan untuk mengurutkan pencapaian kompetensi dalam satu tahun. Hal ini dilakukan dengan mempertimbangkan beberapa hal. Pertimbangan itu tercermin dari prinsip pemetaan kompetensi, yaitu: (1) urgensi, (2) tingkat kesulitan, (3) kompetensi dasar dalam satu siklus kegiatan, (4) kemampuan prasyarat, (5) kedekatan budaya/kebiasaan, dsb. Format pemetaan dapat menggunakan contoh di bawah ini. No. Standar Kompetensi Kompetensi Dasar

3. Minggu Efektif Setelah kompetensi dasar dipetakan, selanjutnya menghitung minggu efektif. Minggu efektif adalah hitungan hari-hari efektif yang ada pada tahun pelajaran berlangsung. Penghitungan ini dimaksudkan untuk melihat realisasi ketersediaan waktu dalam satu tahun. Minggu efektif dihitung dengan cara berikut. a. Menentukan jumlah minggu selama satu tahun. b. Menghitung jumlah minggu tidak efektif selama satu tahun. c. Menghitung jumlah minggu efektif dengan cara jumlah minggu dalam satu tahun dikurangi jumlah minggu tidak efektif . d. Menghitung jumlah jam efektif selama satu tahun dengan cara jumlah minggu efektif dikali jumlah jam pelajaran per minggu. Contoh cara menghitung minggu efektif:
MATA PELAJARAN : KELAS : TAHUN PELAJARAN :

a. Rincian jumlah minggu dalam satu tahun No. Bulan Jumlah Minggu

Keterangan

Pengembangan Kurikulum SD

8 - 27

b. Rincian jumlah minggu tidak efektif No. Bulan

Kegiatan

Jumlah Minggu

Menentukan jumlah minggu efektif dalam satu tahun adalah (a) – (b) = (c). Jumlah jam pelajaran efektif dalam satu tahun dihitung dengan: (c ) x jam pelajaran = …. jam pelajaran. Untuk lebih jelaskan silakan Anda membaca contoh berikut. ALOKASI WAKTU
( RENCANA MINGGU EFEKTIF )

MATA PELAJARAN KELAS / SEMESTER TAHUN PELAJARAN PERHITUNGAN ALOKASI WAKTU a. Jumlah minggu dalam semester 1

: MATEMATIKA : IV/ 1 : 2006 – 2007

b. Jumlah minggu tidak efektif

No 1 2 3 4 5 6

Nama Bulan Juli Agustus September Oktober November Desember Jumlah

Jumlah pekan 2 4 5 4 4 5 24

No 1 2 3

Jenis kegiatan MOS Libur Hari raya Libur Natal dan Semester

Jumlah pekan 1 1 2

Jumlah

4

c. Jumlah minggu efektif = Jumlah minggu dalam semester – jumlah minggu tidak efektif: 24 mingu – 4 minggu = 20 minggu. d. Jumlah jam efektif = Jumlah jam efektif x jumlah jam sepekan: 20 x 5 jam pelajaran = 100 jam pelajaran

8 - 28

Unit 8

Distribusi alokasi waktu:
Alokasi waktu 19 20 13 19 14 5 5 5 100 Malang, Juli 2006 Guru mata pelajaran

No 1 2 3 4

Kompetensi dasar Melakukan dan menggunakan sifat-sifat operasi hitung bilangan dalam pemecahan masalah Menggunakan faktor dan kelipatan dalam pemecahan masalah Mengenal bilangan bulat dan Romawi serta menggunakannya dalam pemecahan masalah sehari-hari Melakukan dan menggunakan operasi hitung bilangan bulat dalam pemecahan masalah sehari-hari Ulangan Harian Ulangan Mid Semester Ulangan Semester Cadangan / Pengayaan Jumlah

Mengetahui Kepala Sekolah Contoh Prota: PROGRAM TAHUNAN
MATA PELAJARAN MATEMATIKA KELAS IV

Semester I

No 1

Kompetensi Dasar Melakukan dan menggunakan sifat-sifat operasi hitung bilangan dalam pemecahan masalah Menggunakan faktor dan kelipatan dalam pemecahan masalah Mengenal bilangan bulat dan Romawi serta menggunakannya dalam pemecahan masalah sehari-hari Melakukan dan menggunakan operasi hitung bilangan bulat dalam pemecahan masalah sehari-hari Ulangan dan cadangan

Materi Pokok Operasi bilangan

Alokasi Waktu hitung 19

2 3

Kelipatan dan faktor 20 Bilangan bulat dan 13 Romawi Operasi hitung 19 bilangan bulat 29
Pengembangan Kurikulum SD

4

5

8 - 29

Semester 2

No 1 2

Kompetensi Dasar

Materi Pokok

Alokasi Waktu

3

Mengenal dan menggunakan pecahan dalam Arti pecahan pemecahan masalah Melakukan pengukuran dan Satuan pengukuran menggunakannya dalam pemecahan masalah sudut, panjang, berat, waktu Menentukan sifat dan unsur bangun ruang, Sifat dan unsur kesimetrian serta menggunakannya dalam bangun ruang dan pemecahan soal simetri

Mengetahui Kepala Sekolah

Malang, Juli 2006 Guru kelas IV

4. Program Semester (Promes) Program semester adalah rancangan kegiatan belajar mengajar secara garis besar yang dibuat dalam jangka waktu satu semester dengan memperhatikan program tahunan dan alokasi waktu tiap minggu. Contoh format Prota:
Mata Pelajaran Kelas Semester Tahun Pembelajaran : : : :

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Alokasi Waktu

Bulan
Juli Agustus Septemb Oktober Nov Des

Contoh
8 - 30
Unit 8

Promes

dapat

Anda

lihat

berikut

ini.

Program Semester
Mata Pelajaran Satuan Pendidikan No Kompetensi Dasar Melakukan dan menggunakan sifat-sifat operasi hitung bilangan dalam pemecahan masalah Menggunakan faktor dan kelipatan dalam pemecahan masalah Mengenal bilangan bulat dan Romawi serta menggunakannya dalam pemecahan masalah seharihari Melakukan dan menggunakan operasi hitung bilangan bulat dalam pemecahan masalah seharihari Ulangan Harian Ulangan Semester Cadangan / Pengayaan : Matematika : SD/MI Bulan Alokasi Juli wktu 1 2 3 4 Kelas / Semester Tahun Pelajaran : IV / 1 : 2006 - 2007

Agustus September Oktober November Desember 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4

5

1

19 M 20 O S 13 K E L A S 7 14 10 5

5 5 5 4 M I D L I B U R H A R I R A 5 1 Y A 2 2 5 5 Malang, Juli 2006 Guru Mata Pelajaran
Pengembangan Kurikulum SD

2

1 5

5 5 4

3

1 5 5

4

19

S 2 E M E S T 3 5 5 E R 2

L I B U R N A T A L

2

2

2

2

Mengetahui, Kepala sekolah

8 - 31

Selanjutnya dibuat silabus sebagai berikut: SILABUS DAN SISTEM PENILAIAN Satuan Pendidikan : SD Mata Pelajaran : Matematika Kelas : 4(empat) Aspek : Bilangan Semester : 1 (satu) Tahun Pelajaran : 2003 / 2004 Standar kompetensi
Menentukan sifat-sifat operasi hitung, faktor, kelipatan bilangan bulat dan pecahan serta menggunakannya dalam pemecahan masalah

Kompetensi Dasar

Indikator Materi Pokok • mengingat perkalian pembagian 100 fakta dan sampai Operasi hitung bilangan Pengalaman Belajar Penilaian Jenis Tagihan Pertanyaan lisan Bentuk Instrumen Pertanyaan lisan di kelas Contoh Instrumen -

Alokasi Waktu (menit)

Sumber/ Bahan/ Alat Buku Peganga n. Lembar Kerja Siswa,

Melakukan dan menggunakan sifat-sifat operasi hitung bilangan dalam pemecahan masalah

menentukan nilai tempat bilangan sampai dengan ratusan ribu mengurutkan dan menyusun bilangan dari terkecil atau terbesar melakukan perkalian dengan cara susun melakukan pembagian tanpa sisa secara susun menentukan hasil bagi dan sisa suatu pembagian melakukan operasi penjumlahan, pengurangan, perkalian, pembagian (termasuk dengan sisa) menggunakan sifatsifat operasi hitung untuk melakukan perhitungan (mental) secara efisien menentukan aturan

Menentukan hasil perkalian dan pembagian sampai seratus Menyebutkan nilai tempat suatu bilangan Membandingk an dua bilangan atau lebih Menghitung perkalian dua bilangan Menghitung hasil pembagian Menghitung hasil pembagian dan sisa Menghitung hasil operasi hitung bilangan Menghitung secara efisien Memecahkan permasalahan yang berkaitan dengan opersi hitung

Tugas Individu

Uraian

Lampiran

• •

Tugas pok

kelomUraian Lampiran

Quis Isian singkat Lampiran

• •

8 - 32

Unit 8

Kompetensi Dasar

Indikator Materi Pokok operasi campuran dan menggunakannya dalam pemecahan soal. Pengalaman Belajar Penilaian Jenis Tagihan Bentuk Instrumen Isian singkat Dan uraian Contoh Instrumen Lampiran

Alokasi Waktu (menit)

Sumber/ Bahan/ Alat

Ulangan Harian I

Untuk menilai silabus diperlukan rambu-rambu penilaian. Berikut contoh format penilaian silabus. Contoh: RUBRIK PENILAIAN KEMAMPUAN MENYUSUN SILABUS
No 1. Aspek Penilaian Deskriptor Skor Ketepatan • Kompetensi dasar sesuai dengan kurikulum (tidak ada Kompetensi dan kompetensi dasar yang tertinggal) Indikator • Indikator minimal dalam kurikulum sudah tercakup dalam silabus Pengurutan dan • Kompetensi diurutkan secara logis (sesuai dengan Pengaturan karakteristik bidang studi) Penyajian • Kompetensi dipadukan secara integratif sehingga lebih Kompetensi bermakna dan efisien Keakuratan dan • pengembangan materi • Materi yang disajikan sesuai dengan kompetensi dasar dan indikator dalam kurikulum Materi yang disajikan akurat (benar secara teoritis) Materi pokok dijabarkan/dikembangkan dari indikator secara memadai Materi dikaitkan dan divariasikan dalam berbagai konteks kehidupan siswa Pengalaman belajar mencerminkan keaktifan siswa (berfokus pada siswa) Pengalaman belajar memberikan kesempatan kepada siswa untuk berinteraksi dengan siswa lain Pengalaman belajar berkaitan dengan kehidupan nyata (masyarakat sekitar/lingkungan sekitar) Pengalaman belajar sesuai dengan kompetensi dasar dan indikator dalam kurikulum Alat penilaian sesuai dan mencakup seluruh indikator Wujud alat penilaian jelas dan sesuai dengan indikator Kriteria yang telah ditetapkan jelas dan sesuai dengan
Pengembangan Kurikulum SD

2.

3.

• •
4. Pengalaman Belajar

• • • •

Penilaian

• • •

8 - 33

indikator dalam kurikulum


Alokasi Waktu

Penilaian mencakup aspek afektif dengan kompetensi

yang berkaitan

• •

Alokasi waktu sesuai dengan cakupan kompetensi dan alokasi yang tersedia di sekolah Alokasi waktu terdistribusikan secara memadai pada seluruh kompetensi

Setiap deskriptor muncul mendapat skor 2. Deskriptor yang tidak muncul diberi skor 0. Skor maksimal 18 x 2 = 36. Jadi, penghitungan skor akhir menggunakan rumus: Skor perolehan ________________ 36

Nilai =

x 100

Yang tidak boleh dilewatkan dalam pembuatan silabus adalah perencanaan penilaian atau dinamakan pengembangan sistem penilaian. Hal ini dimaksudkan untuk mencegah kekeliruan dalam melihat keberhasilan kompetensi dasar. Ada tiga hal yang perlu diperhatikan dalam perencanaan pembelajaran, yaitu: materi yang akan diajarkan, cara mengajarkan, serta cara mengetahui keberlangsungan proses pembelajaran dan keberhasilan siswa menguasainya Materi dan cara pembelajaran diwujudkan dalam silabus, sedangkan cara mengetahui keberlansungan dan keberhasilan proses pembelajaran diwujudkan dalam bentuk sistem penilaian .Namun, yang tidak kalah penting adalah target yang ingin dicapai dari suatu pembelajaran. Penilian menjadi tidak jelas arahnya jika apa yang diinginkan tidak terumuskan dengan jelas. Contoh format pengembangan sistem penilaian adalah sebagai berikut:
Sekolah Mata Pelajaran Kelas/Semester Standar Kompetensi : : : :

Kompetensi Dasar

Indikator

Materi Pokok

Penilaian Jenis tagihan

Bentuk instrumen

Contoh instrumen

8 - 34

Unit 8

Dapat juga silabus diintegrasikan langsung dengan sistem pengembangan penilaian. Contoh formatnya adalah sebagai berikut.
Sekolah Mata Pelajaran Kelas/Semester Standar Kompetensi
Kompetensi Dasar Indikator Materi Pokok

: : : :
Pengalaman belajar Waktu Sumber belajar Penilaian Jenis Bentuk tagihan instrumen

Contoh instrumen

Ada kekhususan format dalam pelajaran Bahasa Indonesia, karena dalam pelajaran ini pembelajaran disampaikan melalui tema. Contoh:
PEMETAAN KOMPETENSI DASAR Jenjang : ..............................................................

Mata pelajaran : .............................................................. Kelas/Semester : ..............................................................

UNIT

TEMA

KEMAMPUAN BERBAHASA

KEMAMPUAN MEMBACA MENULIS KEBAHASAAN BERSASTRA

MENDENGARKAN

BERBICARA

1

2

3 4 .....

Keterangan:

Pemetaan Kompetensi Dasar merupakan pengelompokan Kompetensi Dasar ke dalam unit-unit pembelajaran.
Pengembangan Kurikulum SD

8 - 35

Semua kompetensi harus dijabarkan ke dalam unit, termasuk lampiran Kompetensi Dasar Kebahasaan. Penambahan kompetensi dasar dapat dilakukan sebagai bahan pengayaan. Dalam sebuah unit sebaiknya terdapat keempat subaspek kemampuan berbahasa (termasuk kebahasaan) dan minimal satu subaspek kemampuan bersastra. Dalam menyusun unit pembelajaran harus memperhatikan keterpaduan antar aspek dan subaspek (mendengarkan,berbicara,membaca, menulis, kebahasaan) dalam pembelajaran bahasa.

• •

a. b.

c.

d. e.

f.

Pemetaan kompetensi dasar dilakukan dengan cara berikut. Tulis sesuai dengan jenjang sekolah (SD, MI, SMP, MTs, SMA, MA, SMK, atau MAK) dan nama mata pelajaran serta kelas dan semester. Tulis nomor unit pembelajaran (1 dan seterusnya). Tidak ada ketentuan jumlah unit dalam satu semester, namun diperkiran 5 s.d 8 unit. Batasan jumlah unit adalah terjabarkannya semua kompetensi dasar ke dalam unit-unit pembelajaran. Isi dengan tema. Tema dipilih/ditentukan oleh penyusun. Pemilihan tema memperhatikan urutan dari dekat ke jauh, sederhana ke komplek, konkret ke abstrak; aktual dan faktual; dan disesuaikan dengan situasi dan kondisi daerah serta minat dan pengalaman siswa. Jika mengalamai kesulitan dalam memilih tema, penyusun dapat berpedoman pada lampiran tema pada Kurikulum 1994. Buka Aspek Kemampuan Berbahasa pada kelas dan semester yang sesuai. Pilihlah Kompetensi Dasar pada subaspek Mendengarkan yang akan disajikan pada setiap unit. Sebuah kompetensi dasar dapat digunakan beberapa kali (lebih dari sekali) dalam unit yang berbeda. Dengan catatan, antara unit yang satu dengan yang lainnya harus terdapat perbedaan hasil belajar atau indikator (akan terlihat nantinya dalam silabus). Lanjutkan memilih kompetensi dasar pada subaspek berbicara, membaca, menulis, dan kebahasaan. Kebahasaan berpedoman pada Lampiran Kompetensi dasar Kebahasaan. Lanjutkan dengan Aspek Kemampuan Bersastra. Untuk aspek ini cukup 1 atau 2 subaspek/kompetensi dasar dalam satu unit.

8 - 36

Unit 8

SILABUS Jenjang Mata Pelajaran Kelas/Semester Unit Ke Tema : : : : :

ASPEK

SUB ASPK.

STND. KOMP.

KOMP. DSR.

INDIKATOR

MTERI POKOK

PENG. BEL.

ALOK. WKT.

ALAT/ SUM. BEL.

PENILAIAN

KEMAMPUAN BERBAHASA KEMAMPUAN BERSASTRA KEMAM PUAN KEBAHASAAN

Keterangan:

1) Silabus disusun perunit pembelajaran. Satu unit pembelajaran terdiri atas subaspeksubaspek dari kemampuan berbahasa dan bersastra. Dalam satu unit sebaikanya terdapat keempat subaspek kemampuan berbahasa (termasuk kebahasaan) dan minimal satu subaspek kemampuan bersastra. 2) Tidak ada ketentuan jumlah unit dalam satu semester, namun diperkiran 5 s.d 8 unit. Batasannya adalah terjabarkan semua kompetensi dasar, Hasil Belajar, dan Indikator ke dalam unit-unit pembelajaran. 3) Semua kompetensi dasar, hasil belajar, dan Indikator harus dijabarkan ke unit-unit pembelajaran, termasuk Komptetensi Dasar Kebahasaan. Penambahan Kompetensi Dasar dapat dilakukan sebagai bahan pengayaan. 4) Sebuah unit/silabus harus memperhatikan keterpaduan antarsubaspek dalam pembelajaran bahasa, termasuk kebahasaan dan kemampuan bersastra (akan terlihat dalam menyusun Pengalaman Belajar). 5) Sebuah kompetensi dasar dapat digunakan beberapa kali (lebih dari sekali) dalam unit yang berbeda apabila diperlukan. Dengan catatan, antara unit yang satu dengan yang lainnya harus terdapat perbedaan hasil belajar atau indikator. 6) Tema ditentukan sendiri oleh penyusun. Jika mengalamai kesulitan, penyusun dapat berpedoman pada lampiran tema dalam Kurikulum 1994. 7) Urutan pengambilan aspek dan subaspek sebaiknya bervariasi antara unit satu dengan yang lainnya. Umpamanya, unit ke-1 dimulai dari aspek kemampuan berbahasa
Pengembangan Kurikulum SD

8 - 37

subaspek berbicara, kemudian subaspek membaca, dst, kemudian dilanjutkan dengan aspek kemampuan bersastra. Subaspek pertama yang disajikan antara unit satu dengan yang lainnyapun sebaiknya berbeda atau bervariasi. 8) Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar, Hasil belajar, Indikator, dan Materi Pokok sesuai dengan yang tertera dalam dokumen Kurikulum Berbasis Kompetensi. Tugas penyusun adalah mengembangkan Pengalaman Belajar, menentukan Alokasi Waktu, Alat dan Sumber Belajar, serta menentukan bentuk Penilaian yang akan digunakan. 9) Pengalaman Belajar merupakan uraian kegiatan belajar mengajar_ dibuat secara rinci (awal, inti, dan penutup ) apabila silabus tersebut difungsikan sekaligus sebagai desain pembelajaran_ untuk mencapai Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar, Hasil Belajar, dan Indikator yang sudah ditetapkan/dipilih. Dalam menyusun Pengalaman Belajar ini penyusun harus memperhatikan prinsip keterpaduan dalam pembelajaran bahasa, yaitu antasubaspek (mendengarkan, berbicara, membaca, menulis, kebahasaan) yang dipayungi oleh sebuah tema. 10) Pada kolom Penilaian perlu dijelaskan secara rinci tentang pengetahuan dan kemampuan yang akan dinilai dan bentuk penilaianya. Penilaian dapat dilakukan dalam bentuk pengunpulan hasil kerja siswa (fortofolio), hasil karya (produk), penugasan (proyek), kinerja (perfomance), atau tes tertulis (paper and pencil).

Variasi lain model format silabus adalah menempatkan aspek, subaspek, dan standar kompetensi ditempatkan di bagian identitas. Model format silabus yang dimaksud sebagai berikut. SILABUS
Jenjang : Mata Pelajaran : Kelas/Semester : Unit Ke : Tema : Aspek/Subaspek : Kemampuan Berbahasa, Kemampuan Kebahsaan, Kemampuan Bersastra Subaspek : Menyimak, Berbicara, Membaca, Menulis, Kalimat, Menyimak, Berbicara Standar Kompetensi : 1..... 2..... 3..... 4..... 5.....

KOMP. DASAR

INDIKATOR

MTERI POKOK

PENGALAMAN BELAJAR

ALOK. WKT.

ALAT/ SUMBEL

PENILAIAN

8 - 38

Unit 8

Latihan
Ambil salah satu standar kompetesi kurikulum (mata pelajaran) yang Anda suka. Buatlah indikatornya, tetapkan pengalaman belajarnya, dan juga penilaiannya! RANGKUMAN Langkah-langkah pengembangan silabus adalah: (1) mengisi kolom identifikasi, (2) mengkaji dan menentukan standar kompetensi, (3) mengkaji dan menentukan kompetensi dasar, (4) mengidentifikasi materi pokok, (5) mengembangkan pengalaman belajar, (6) merumuskan indikator, (7) menentukan jenis penilaian, (8) menentukan alokasi waktu, (9) menentukan sumber belajar. Untuk keperluan pembuatan silabus, sebenarnya harus melalui tahapan sebelumnya. Tahapan tersebut adalah: memetakan kompetensi, membuat pekan efektif, program tahunan (prota), dan program semester (promes), dan silabus.

Tes Formatif 3
Ambil salah satu standar kompetesi dari kurikulum (mata pelajaran yang Anda suka). Buatlah silabusnya. Hasil latihan dibawa waktu perkuliahan tatap muka atau dikirim ke dosen pembina.Untuk mengetahui kualitas silabus Anda silakan Anda mengoreksi sendiri dengan acuan penilaian silabus di atas.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 3, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari unit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Kurikulum SD

8 - 39

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. Silabus merupakan penjabaran standar kompetensi dan kompetensi dasar ke dalam materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi untuk penilaian. 2. Silabus bermanfaat sebagai pedoman pengembangan pembelajaran lebih lanjut, mulai dari perencanaan, pengelolaan kegiatan pembelajaran, hingga pengembangan penilaian. 3. Prinsip pengembangan silabus adalah: ilmiah, relevan, sistematis, konsisten, memadai, aktual dan kontekstual, fleksibel, menyeluruh.

Tes Formatif 2
1. Komponen silabus adalah: (1) Identifikasi, (2) Standar Kompetensi, (3) Kompetensi Dasar, (4) Materi Pokok, (5) Pengalaman Belajar, (6) Indikator, (7) Penilaian, (8) Alokasi Waktu, (9) Sumber/Bahan/Alat 2. Indikator merupakan penanda pencapaian kompetensi dasar yang ditandai oleh perubahan perilaku yang dapat diukur, yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Indikator harus dibuat oleh guru, karena di kurikulum belum disiapkan. 3. Standar kompetensi dan kompetensi dasar sudah ada dalam kurikulum. Tetapi, keduanya tetap harus ditulis dalam silabus agar guru ingat sejauh mana kemampuan minimal kurikulum itu dapat dicapai. 4. Pengalaman belajar adalah kegiatan belajar yang dirancang untuk melibatkan proses mental dan fisik siswa melalui interaksi antarpeserta didik, peserta didik dengan guru, lingkungan, dan sumber belajar lainnya dalam rangka pencapaian kompetensi. Contohnya: siswa mengamati pertumbuhan tanaman.

8 - 40

Unit 8

Daftar Pustaka
Badan Standar Nasional Pendidikan. 2006. Panduan Penyusunan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah. Jakarta. Departemen Pendidikan Nasional Republik Indonesia. 2003. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta. Departemen Pendidikan Nasional. 2004. Manajemen Berbasis Sekolah. Jakarta:Dirjen Dikdasmen. Mulyasa, E. 2006. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan: Suatu Panduan Praktis. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi Pendidikan Dasar dan Menengah Peraturan Menteri Pendidikan nasional Nomor 23 Tahun 2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan Pendidikan Dasar dan Menengah Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 24 Tahun 2006 tentang Standar Pelaksanaan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi dan Peraturan Menteri Pendidikan nasional Nomor 23 Tahun 2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan Pendidikan Dasar dan Menengah Presiden Republik Indonesia. 2005. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan. Jakarta:Badan Standarisasi Nasional Pendidikan .

Pengembangan Kurikulum SD

8 - 41

Glosarium
Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP): suatu lembaga independen untuk mengawasi pemenuhan standar nasional pendidikan dan penjaminan mutu pendidikan nasional Garis-Garis Besar Pembelajaran (GBPP): sepadan dengan silabus saat ini yang mermuat TIU, TIK, Pokok Bahasan, Sub Pokok Bahasan, estimasi waktu, dan sumber pustaka, dan sudah ada pada kurikulum. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP): pengembangan kurikulum tingkat sekolah sebagai salah satu perwujudan desentralisasi dalam bidang kurikulum Program tahunan (Prota): rancangan kegiatan belajar mengajar secara garis besar yang dibuat dalam jangka waktu satu tahun dengan memperhatikan analisis kurikulum beserta perhitungan pekan efektif. Program semester (Promes): rancangan kegiatan belajar mengajar secara garis besar yang dibuat dalam jangka waktu satu semester dengan memperhatikan program tahunan dan alokasi waktu tiap minggu.

8 - 42

Unit 8

Unit

9

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)
Lise Chamisijatin

Pendahuluan
audara, pada unit sebelumnya Anda telah mempelajari bahwa keberhasilan belajar siswa sangat ditentukan oleh mutu perencanaan yang dibuat guru. Kualitas sebuah perencanaan mencerminkan tingkat kesiapan guru dalam mengajar. Dalam Kurikulum 2006, persiapan mengajar ini dinamakan dengan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP). Keberadaan RPP berfungsi sebagai pegangan bagi guru dalam melaksanakan pembelajaran, baik di kelas, laboratorium, dan/atau lapangan untuk setiap kompetensi dasar. Oleh karena itu, apa yang tertuang di dalam RPP memuat hal-hal yang langsung berkait dengan aktivitas pembelajaran dalam upaya pencapaian penguasaan suatu kompetensi dasar. Anda juga tahu bahwa RPP merupakan salah satu dari komponen KTSP di samping: visi, misi, dan tujuan pendidikan, struktur dan muatan, kalender pendidikan, dan silabus. Di dalam RPP terkandung skenario tentang langkah-langkah pembel-ajaran, media dan sumber belajar, serta bentuk-bentuk instrumen penilaian yang dipergunakan. Meskipun demikian penyusunan RPP perlu dirancang sesederhana dan sepraktis mungkin, sehingga prosesnya tidak memakan waktu yang cukup banyak Secara lengkap dalam RPP harus memuat standar kompetensi yang memayungi kompetensi dasar yang akan disusun dalam RPP.. Di dalam RPP secara rinci harus dimuat indikator pembelajaran, materi pembelajaran, metode pembelajaran, langkah-langkah kegiatan pembelajaran, sumber belajar, dan penilaian. Melalui Unit 9 ini Anda akan belajar banyak tentang apa, mengapa, dan bagaimana RPP. Setelah unit ini dipelajari, Anda diharapkan mampu: 1. mengembangkan RPP; 2. menentukan kompetensi dasar dan indikator (dengan pengembangannya) dari kurikulum; 3. mengembangkan materi pokok yang sesuai dengan kompetens;
Pengembangan Kurikulum SD

S

9-1

4. menentukan strategi pembelajaran pada setiap langkah pembelajaran untuk masingmasing tahap (awal, inti, penutup), yang sesuai dengan kompetensi; 5. menyusun instrumen penilaian yang sesuai dengan indikator; 6. membuat/menentukan media pembelajaran (termasuk lembar kerja) yang sesuai dengan kompetensi; 7. menentukan sumber belajar yang sesuai dengan kompetensi dasar; serta 8. memberikan penilaian terhadap RPP yang telah dikembangkan mahasiswa lain. Untuk mencapai kemampuan tersebut, Anda akan mengkaji kembali komponen-komponen rencana pembelajaran yang menjadi tugas keseharian Anda dalam mempersiapkan pengajaran. Beberapa hal yang terkait dengan pembelajaran PAKEM/CTL dan perspektif gender juga dibahas. Anda pun akan diminta mencermati dan memberikan penilaian RPP yang dikembangkan mahasiswa lain.

Selamat belajar.

9-2

Unit 9

Subunit 1 Komponen Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)
Pengantar
audara, tugas akhir Anda sebagai guru dalam merencanakan pembelajaran adalah membuat RPP. Rencana pembelajaran merupakan persiapan mengajar yang berisi hal-hal yang perlu atau harus dilakukan oleh guru dan siswa dalam melaksa-nakan kegiatan pembelajaran. Di dalam RPP terdapat sejumlah komponen yang satu sama lain saling berhubungan erat sehingga membentuk sebuah sistem. Kerancuan isi atau ketertinggalan sebuah komponen akan mengakibatkan ketergangguan hubungan antarkomponen dalam RPP. Jadi, untuk dapat membuat RPP, Anda perlu memahami komponenkomponen RPP yang akan disajikan pada subunit 1. Sebelum Anda mempelajari lebih lanjut subunit ini, cobalah Anda ingat-ingat atau baca kembali secara sekilas hal-hal yang terkait dengan perencanaan pembelajaran secara umum. Saudara, masih ingat materi perencanaan pembelajaran di unit 7? Pada unit ini kita akan menerapkan teori perencanaan pembelajaran itu ke dalam kurikulum yang sedang berlaku. Sebagaimana kita ketahui, RPP merupakan penjabaran dari penga-laman belajar siswa yang telah ditetapkan dalam silabus, yang disusun oleh guru untuk satu atau dua pertemuan.. Rencana pembelajaran berisi gambaran tentang kompetensi dasar yang akan dicapai, indikator, materi pokok, skenario pembelajaran tahap demi tahap, dan penilaian. Landasan pembuatan RPP adalah PP No 19 Tahun 2005 Pasal 20, yaitu perencanaan proses pembelajaran meliputi silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran yang memuat sekurang-kurangnya berisi tujuan pembelajaran, materi ajar, metode pengajaran, sumber belajar, dan penilaian hasil belajar Rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) adalah rencana yang menggambarkan prosedur dan pengorganisasian pembelajaran untuk mencapai kompetensi dasar yang ditetapkan dalam standar isi dan dijabarkan ke dalam silabus. Lingkup RPP paling sedikit mencakup satu kompetensi dasar dengan satu indikator atau lebih.

S

Pengembangan Kurikulum SD

9-3

Latihan 1
Mengapa Rencana Pembelajaran harus disusun oleh guru sebelum melaksanakan pembelajaran? Saudara, Anda tahu bahwa keberhasilan dari suatu kegiatan sangat ditentukan oleh perencanaannya. Apabila perencanaan suatu kegiatan disusun dengan baik, maka kegiatan akan lebih mudah dilaksanakan, terarah, serta terkendali. Dengan demikian, merupakan keharusan bagi guru untuk membuat perencanaan pembelajaran agar pembelajaran dapat dilaksanakan dengan baik. Dengan membuat RPP, guru akan terhindar dari kesalahan langkah pembelajaran, karena dalam perencanaan ditetapkan langkah dan strategi yang tepat, berbagai alat dan fasilitas yang diperlukan, dan juga penilaiann yang akan digunakan. Dengan kata lain, RPP merupakan acuan bagi guru untuk melaksanakan kegiatan pembelajaran agar lebih terarah, efisien, dan efktif, dalam mencapai tujuan. Saudara, sebelum mempelajari komponen RPP, perlu Anda cermati bahwa RPP sebenarnya memuat pertanyaan antara lain: (1) Apa yang akan dibelajarkan? (2) Bagaimana cara membelajarkannya? (3) Dengan apa dibelajarkan (media dan materi)? (4) Bagaimana cara memenuhi target pencapaian hasil belajarnya? Berdasarkan keempat pertanyaan itu sebenarnya Anda telah dapat menetapkan komponen RPP. Untuk itu jawablah pertanyaan pada latihan berikut ini.

Latihan 2
Komponen apa saja yang harus ada dalam RPP? Selanjutnya, bandingkan jawaban Anda dengan komponen silabus! Apa bedanya komponen silabus dengan RPP? Kalau demikian, apa perbedaan silabus dengan RPP? Komponen yang harus ada dalam silabus adalah identifikasi, standar kompetensi, kompetensi dasar, materi pokok, pengalaman belajar, indikator, penilaian, alokasi waktu, dan sumber/bahan/alat. Lalu, bagaimana dengan komponen RPP? Apabila Anda perhatikan empat pertanyaan pokok RPP di awal uraian ini, maka komponen RPP adalah: (1) tujuan pembelajaran (kompetensi dasar dan indikator dalam silabus), (2) materi , (3) skenario pembelajaran (rangkaian kegiatan yang harus dilakukan siswa untuk mencapai tujuan dengan metode pengajaran, (4) sumber belajar/media, dan (5) penilaian (proses dan hasil). Kalau kita perhatikan, tampaknya tak ada perbedaan komponen silabus dengan RPP. Keduanya memiliki komponen yang sama. Kalau demikian, samakah
9-4
Unit 9

silabus dan RPP? Untuk memperjelas komponen di atas, cobalah Anda perhatikan contoh RPP dan silabus berikut. Jangan lupa, tengok kembali silabus yang terdapat pada unit 8.
Contoh 1 (RPP Tematik) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN KELAS : I TEMA : LINGKUNGAN MINGGU/HARI : I/Senin ALOKASI WAKTU : 5 x 35 menit INDIKATOR: Bahasa Indonesia: • • Menanyakan data diri dan nama orangtua serta saudara teman sekelas Menjiplak berbagai bentuk gambar, lingkaran, dan bentuk huruf

Matematika: • • • Membilang atau menghitung secara urut Menyebutkan banyak benda Menceritakan pengalamannya saat pagi, siang atau malam hari

IPA • Menunjukkan sebanyak-banyaknya benda yang mempunyai warna, bentuk dan ciri tertentu

IPS • Menyebutkan nama lengkap dan nama panggilan SENI BUDAYA DAN KETERAMPILAN • Bertepuk tangan dengan pola

PENDIDIKAN JASMANI, OLAHRAGA, DAN KESEHATAN • Menerapkan konsep arah dalam berjalan, berlari dan melompat.

SARANA DAN SUMBER BELAJAR: • • Kartu-kartu kata Lembar kerja (jam)
Pengembangan Kurikulum SD

9-5

Bola

Strategi Kegiatan
A. Pembukaan (1 X 35 menit) • Berdoa bersama • • Menyanyi lagu kasih ibu sambil bertepuk dengan variasi 1-2-1-2 Guru meminta beberapa anak untuk menyebutkan identitas dirinya seperti nama dan alamatnya, dan menceritakan suatu pengalaman yang menyenangkan dirinya Guru meminta anak untuk berkeliling di kelas sambil melompat satu kaki dengan membilang (menghitung secara urut) lompatannya Guru meminta beberapa anak mengemukakan tentang kegiatan yang dapat dilakukan pada waktu pagi hari, siang hari dan malam hari

• •

B. Inti (3 x 35 menit) • Di kelas anak secara individual diminta untuk mengamati berbagai benda yang ada dalam kelasnya. memilih benda yang ada di kelas, menghitungnya dan menuliskan lambang bilangan dari jumlah benda yang dihitungnya (kegiatan ini dilakukan beberapa kali) • Kegiatan berikutnya (atau bagi yang sudah menyelesaikan kegiatan pertama) dapat membaca kalimat sederhana dari kartu-kartu kata yang sudah disiapkan guru Guru meminta anak untuk melihat jam dinding dikelasnya, lalu anak diminta untuk menggambarkan jam didinding tersebut dilengkapi dengan penunjukkan jarum jam pada saat anak melihat dan menggambarkannya.

C. Penutup (1 x 35 menit) • Guru bercerita tentang perlunya air bagi makhluk hidup, yang dilanjutkan dengan tanya jawab • • Pesan-pesan moral bagi anak misalnya tentang perlunya hemat air, perlunya mandi/menjaga kebersihan Berdoa pulang

9-6

Unit 9

Contoh 2 (RPP Mata Pelajaran) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Satuan Pendidikan Mata Pelajaran Kelas / Semester Tahun Pelajaran Waktu Pertemuan ke : Sekolah Dasar(SD) : Matematika : IV(empat)/II : 2005 / 2006 : 2 x 40 menit :

A. Kompetensi Dasar Menentukan sifat dan unsur bangun ruang, kesimetrian serta menggunakannya dalam pemecahan soal B. Hasil Belajar
Mengidentifikasi sifat-sifat bangun ruang sederhana

C. Indikator Siswa dapat: • menyebutkan sifat-sifat bangun ruang: balok dan kubus • menyebutkan dan menggambar bangun sesuai sifat-sifat bangun ruang yang diberikan *) D. Materi Pokok Sifat dan unsur bangun ruang dan simetri E. Media Pembelajaran 1. Penggaris, Pensil, isolasi 2. Kertas petak /bertitik yang dipakai menggambar bangun kubus dan balok 3. Lembar tugas yang diambil dari buku F. Kegiatan Belajar Mengajar 1. Kegiatan awal Sebagai kegiatan pembuka guru mengambil bungkus korek api batang. Dengan bungkus tersebut guru menjelaskan sifat-sifat kubus dan balok.

Pengembangan Kurikulum SD

9-7

2. Kegiatan inti a. Setiap siswa diberi lembar tugas, dan diminta mengeluarkan peralatan yang digunakan untuk menggambar bangun ruang. b. Pada saat siswa menggambar bangun ruang, guru mengamati aktifitas siswa dalam menggambar bangun ruang dengan menggunakan format penilaian. c. Setelah tugas menggambar bangun ruang selesai, siswa diminta menempel hasil gambarnya di tembok/papan yang sudah disediakan. d. Guru meminta siswa untuk memberi komentar terhadap hasil gambar temannya. 3. Penutup a. Sebagai kegiatan penutup guru menanyakan pada siswa apakah ada bagian yang belum dimengerti, dan sekaligus menanyakan apakah dengan model pembelajaran seperti ini menjadi lebih mengerti atau tidak? b. Guru memberikan pekerjaan rumah yang dikerjakan secara individu. G. Penilaian Data kemajuan belajar diperoleh dari: a. Partisipasi setiap siswa dalam kerja kelompok b. Hasil gambar bangun ruang yang dibuat c. Hasil pekerjaan rumah yang dikumpulkan. Lampiran 1: Tugas menggambar bangun kubus dan balok Tugas 1. Seorang pemborong mendapat pekerjaan membangun gardu pos ronda berbentuk balok dengan ukuran panjang 4 meter, lebar 3 meter dan tinggi 2 meter. Pemborong tersebut ingin menggambar gardu tersebut dengan menggunakan perbandingan skala 1 : 100. Bangun yang digambar diberi nama ABCD EFGH. Gambarlah rancangan gardu tersebut dengan ketentuan: a. Sisi ABFE nampak di depan b. Semua rusuknya nampak. c. Bagian lantai diarsir Tugas 2 Pak Hari ingin membuat kolam renang di halaman rumahnya. Kolam renang yang dibuat berbentuk kubus dengan ukuran rusuk 4 meter. Pak Hari ingin menggambar rancangan
9-8
Unit 9

kolamnya dengan perbandingan 1 : 200. Bangun kubus yang dibangun diberi nama PQRS TUVW. Gambarkan rancangan kolam tersebut dengan ketentuan: a. Sisi PQUT nampak di depan b. Semua rusuknya nampak c. Bagian dasar kolam di arsir Pekerjaan Rumah Ukurlah benda di rumah kalian yang berbentuk balok atau kubus. Kemudian tuliskan ukuran panjang, lebar, serta tinggi benda tersebut dalam meter. Gambarlah bentuk bangun benda tersebut ke dalam kertas dengan menggunakan suatu perbandingan.

Lampiran 2. RUBRIK PENILAIAN MENGGAMBAR KUBUS DAN BALOK

Kriteria No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Indikator Ketepatan ukuran perbandingan yang dibuat Ketepatan posisi gambar balok yang dibuat Ketepatan dalam menggambar rusuk Ketepatan dalam mengarsir bangun balok Kerapian gambar bangun balok yang dibuat Ketepatan ukuran perbandingan yang dibuat Ketepatan posisi gambar kubus yang dibuat Ketepatan dalam menggambar rusuk Ketepatan dalam mengarsir bangun kubus Kerapian gambar bangun kubus yang dibuat 1. tidak 1. tidak 1. tidak 1. tidak 1. tidak 1. tidak 1. tidak 1. tidak 1. tidak 1. tidak 2. ya 2. ya 2. ya 2. ya 2. ya 2. ya 2. ya 2. ya 2. ya 2. ya

RUBRIK PENILAIAN KEAKTIFAN

No 1 2 3

Aktivitas Kriteria Keaktifan dalam mengemukakan 1. Kurang pendapat Kerjasama dalam kelompok 1. Kurang Ketepatan dalam melaporkan hasil 1. Kurang tugasnya 2. sedang 2. sedang 2. sedang 3. tinggi 3. tinggi 3. tinggi

Pengembangan Kurikulum SD

9-9

Contoh 3 (RPP Mata Pelajaran/Matrik) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Jenjang Pendidikan : Buku Ajar Siswa, Lembar kerja Siswa, Guntingan koran : Sains Materi Pokok Alat Indera Manusia : IV/I Kompetensi Mendeskripsikan alat indera manusia, fungsi dan 80 menit Dasar pemeliharanaannya Mengidentifikasi alat indera manusia berdasarkan pengamatan Menjelaskan kegunaan alat indera Mencari informasi tentang kelainan alat indera yang disebabkan oleh kebiasaan buruk misalnya membaca di tempat yang kurang terang. Memberi contoh cara merawat alat indera. Ceklis Pengamatan, Peer asesment, Tes uraian bebas. SD Sumber Belajar :

Mata Pelajaran Kelas/Semester Waktu Indikator

: : : :

Penilaian

:

Kegiatan Awal

Jenis Kegiatan/ Waktu

Kegiatan Inti

Jenis Kegiatan/ Waktu

Penutup

Jenis Kegiatan/ Waktu

Siswa diajak 10 menit membuka pelajaran dengan bersamasama menyanyikan lagu “ Dua Mata Saya “. Siswa membangun kesepakatan Siswa menjawab pertanyaan guru “ Bagian tubuh apasaja yang terdapat pada lagu

Siswa dibagi menjadi 5 50 menit kelompok secara acak. Guru juga membagikan format penilaian antar teman (peer assessment) pada masingmasing siswa
Siswa melakukan kegiatan eksperimen fungsi panca indera berdasarkan Lembar kerja yang telah disediakan.

20 menit Siswa menerima pertanyaan/ev aluasi dari guru Siswa diminta menuliskan hal yang telah diketahui pada selembar kertas. Guru memberikan

• •

Siswa melakukan diskusi kelompok untuk membahas hasil-hasil eksperimen. Setiap kelompok

9 - 10

Unit 9

tadi?” • Siswa mencermati gambar-gambar yang berkaitan dengan panca indera dan memberikan komentar. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran.

mempresentasikan hasilhasil diskusinya dan ditanggapi kelompok yang lain. • Siswa diarahkan untuk mengambil kesimpulan dari hasil diskusi /presentasi.
Siswa mencermati penguatan tentang konsep alat indera dari guru

tugas individu berupa pengumpulan kliping tentang alat indera dan perawatannya dalam kehidupan sehari-hari.

Siswa mengajukan pertanyaan atau gagasan yang terkait dengan penguatan guru

Pengembangan Kurikulum SD

9 - 11

SILABUS DAN SISTEM PENILAIAN Satuan Pendidikan Mata Pelajaran Kelas Aspek Semester Tahun Pelajaran : SD : Matematika : 4(empat) : Bilangan : 1 (satu) :

Standar kompetensi Menentukan sifat-sifat operasi hitung, faktor, kelipatan bilangan bulat dan pecahan serta menggunakannya dalam pemecahan masalah Kompetensi Dasar Melakukan dan menggunakan sifat-sifat operasi hitung bilangan dalam pemecahan masalah Melakukan dan menggunakan sifat-sifat operasi hitung bilangan dalam pemecahan masalah
Alokasi Waktu (menit) Sumber/ Bahan/ Alat Buku Pegangan. Lembar Kerja Siswa,

Indikator

Materi Pokok Operasi hitung bilangan

Pengalaman Belajar

Penilaian Jenis Tagihan Pertanyaan lisan Bentuk Instrumen Pertanya-an lisan di kelas Contoh Instrumen -

• mengingat fakta perkalian dan pembagian sampai 100 • menentukan nilai tempat bilangan sampai dengan ratusan ribu • mengurutkan dan menyusun bilangan dari terkecil atau terbesar • melakukan perkalian dengan cara susun • melakukan pembagian tanpa sisa secara susun • menentukan hasil bagi dan sisa suatu pembagian • melakukan operasi penjumlahan, pengurangan, perkalian, pembagian

Menentukan hasil perkalian dan pembagian sampai seratus Menyebutkan nilai tempat suatu bilangan Membandingkan dua bilangan atau lebih

Uraian Tugas Individu Lampiran

Menghitung perkalian dua bilangan Menghitung hasil pembagian Menghitung hasil pembagian dan sisa Menghitung operasi bilangan hasil hitung

Uraian Tugas kelom-pok Lampiran

Quis

Isian singkat Lampiran

Menghitung efisien

secara

9 - 12

Unit 9

Indikator

Materi Pokok

Pengalaman Belajar

Penilaian Jenis Tagihan Bentuk Instrumen Contoh Instrumen

Alokasi Waktu (menit)

Sumber/ Bahan/ Alat

(termasuk dengan sisa) • menggunakan sifat-sifat operasi hitung untuk melakukan perhitungan (mental) secara efisien • menentukan aturan operasi campuran dan menggunakannya dalam pemecahan soal. Memecahkan permasalahan yang berkaitan dengan opersi hitung Isian singkat Dan uraian

Ulangan Harian I

Lampiran

Saudara, dari ketiga contoh RPP dan silabus di atas, Anda dapat memperhatikan komponen-komponen RPP, juga perbedaan RPP mata pelajaran dan RPP tematik. Ternyata komponen tidak terlalu berbeda dengan komponen silabus, karena memang RPP merupakan realisasi dari pengalaman belajar siswa yang telah dirumuskan dalam silabus. Hanya saja RPP merupakan rencana atau program yang disusun oleh guru untuk satu atau dua pertemuan, sedangkan silabus merupakan perencanaan pembelajaran dalam satu semester. Perbedaan silabus dan RPP terletak pada skenario pembelajaran. Dalam RPP dirinci dari kegiatan awal, kegiatan inti, hingga kegiatan akhir, sedangkan dalam silabus, skenario pembelajaran tidak perlu dirinci. Dilihat dari formatnya, RPP dapat dibuat dalam bentuk tabel atau narasi. Artinya, tidak ada keharusan untuk menggunakan format RPP tertentu. Anda bahkan dapat membuat RPP dengan format yang dirancang sendiri, sepanjang komponennya lengkap dan terpahami. Untuk memberi gambaran contoh di bawah ini akan diberikan satu lagi format RPP yang cukup simpel. Setelah melihat satu contoh RPP, silakan kerjakan latihan berikut.

Latihan 3
Buatlah satu format RPP (boleh tematik ataupun mata pelajaran) yang tidak sama dengan contoh, yang menurut Anda lebih praktis, tetapi tetap memuat seluruh komponen RPP.

Pengembangan Kurikulum SD

9 - 13

Format RPP Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Unit Mata Pelajaran Kelas/Semester Kompetensi Dasar Alokasi Waktu : : : : : … … … 1. …

PERTEMUAN 1:

I. Indikator :… II. Tujuan Pembelajaran :… III Materi Ajar :…

IV. Metode Pembelajaran: …
V. Langkah-langkah Pembelajaran A. Kegiatan Awal: … B. Kegiatan Inti: …
C.

Kegiatan Akhir: …

VI. Alat/Bahan/Sumber Belajar: … VII. Penilaian: …

Selain komponen di atas, diharapkan guru membuat kelengkapan RPP agar pembelajaran lebih maksimal. Kelengkapan RPP itu adalah: a. lembar kerja siswa; b. penjabaran materi pokok/analisis konsep esensial; c. perincian sumber/bahan/alat dan media pembelajaran; serta d. instrumen penilaian berbasis kelas.

Rangkuman
Rencana pembelajaran merupakan: 1. realisasi dari pengalaman belajar siswa yang telah ditetapkan dalam silabus; 2. rencana atau program yang disusun oleh guru untuk satu atau dua pertemuan, untuk mencapai target satu kompetensi dasar; 3. gambaran tentang kompetensi dasar yang akan dicapai, indikator, materi pokok, sekenario pembelajaran tahap demi tahap dan penilaiannya. Komponen RPP terdiri atas: tujuan pembelajaran (kompetensi dasar dan indikator dalam silabus), materi , skenario pembelajaran (rangkaian kegiatan yang harus dilakukan siswa untuk mencapai tujuan dengan metode pengajaran, sumber belajar/media, dan penilaian (proses dan hasil).

9 - 14

Unit 9

Tes Formatif 1
1. Apakah yang dimaksud dengan RPP? 2. Unsur-unsur apa yang harus diperhatikan dalam menyusun RPP? 3. Mengapa RPP harus disusun oleh guru sebelum melaksanakan pembelajarann ?

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 1, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari subunit selanjutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Kurikulum SD

9 - 15

Subunit 2 Langkah-Langkah Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)
Pengantar
etelah Anda memahami komponen-komponen RPP, marilah kita pelajari langkahlangkah penyusunan RPP. Dengan mempelajari subunit 2 ini, Anda diharapkan dapat mengembangkan dan menilai RPP dengan baik. Saudara, yang perlu Anda ingat bahwa dasar utama untuk mengembangkan perencanaan pembelajaran adalah silabus. Berdasarkan silabus yang ada seorang guru kemudian menentukan strategi atau model pembelajaran yang meliputi: pemilihan pendekatan dan metode pembelajaran serta menentukan media yang digunakan untuk kegiatan pembelajaran. Inilah sebenarnya inti dari pembicaraan kita tentang langkah pembuatan RPP. Saudara, seperti yang sudah kita bahas pada unit 7, syarat seorang perancang desain pembelajaran adalah: (1) memiliki kemampuan analitik, (2) memiliki kemampuan pengembangan, dan (3) memiliki kemampuan pengukuran. Sebelum berlanjut, marilah kita ingat kembali alur pengembangan RPP dengan mempelajari skema berikut.

S

ALUR RPP

SK dan KD SILABUS RPP
7

9 - 16

Unit 9

Secara lengkap, langkah penyusunan RPP adalah sebagai berikut. 1. Mengisi kolom identifikasi. 2. Menentukan KD yang akan digunakan yang terdapat pada silabus yang telah disusun. 3. Menentukan alokasi waktu yang dibutuhkan untuk mencapai KD yang telah ditetapkan. 4. Membuat peta KD dan Materi. 5. Merumuskan tujuan pembelajaran berdasarkan KD dan Indikator yang telah ditentukan. 6. Mengidentifikasi materi ajar berdasarkan materi pokok/ pembelajaran yang terdapat dalam silabus. Materi ajar merupakan uraian dari materi pokok/pembelajaran. 7. Menentukan metode pembelajaran yang akan digunakan. 8. Merumuskan langkah-langkah pembelajaran yang terdiri dari kegiatan awal, inti, dan akhir. 9. Menentukan alat/bahan/ sumber belajar yang digunakan. 10. Menyusun kriteria penilaian, lembar pengamatan, contoh soal, teknik penskoran, dll. Untuk lebih jelasnya, marilah kita bahas satu per satu. Bahasan ini akan difokuskan pada hal-hal yang belum dibicarakan pada Unit 8. 1. Mencantumkan identitas Yang dimaksud dengan identitas di sini mencakup informasi tentang: nama sekolah, mata pelajaran, kelas/semester, standar kompetensi, kompetensi dasar, indikator, dan alokasi waktu. Pengisian unsur-unsur identitas hendaknya memperhatikan rambu-rambu berikut. • • • RPP disusun untuk satu Kompetensi Dasar. Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar, dan Indikator dikutip dari silabus yang disusun oleh satuan pendidikan Alokasi waktu diperhitungkan untuk pencapaian satu kompetensi dasar, yang dinyatakan dalam jam pelajaran dan banyaknya pertemuan. Oleh karena itu, waktu untuk mencapai suatu kompetensi dasar dapat diperhitungkan dalam satu atau beberapa kali pertemuan bergantung pada karakteristik kompetensi dasarnya.

Pengembangan Kurikulum SD

9 - 17

2. Mencantumkan tujuan pembelajaran Tujuan pembelajaran berisi penguasaan kompetensi yang operasional, yang ditargetkan untuk dicapai melalui pelaksanaan pembelajaran. Tujuan pembelajaran dirumuskan dalam bentuk pernyataan yang operasional dari kompetensi dasar. Apabila rumusan kompetensi dasar sudah operasional, rumusan tersebutlah yang dijadikan dasar dalam merumuskan tujuan pembelajaran. Tujuan pembelajaran dapat terdiri atas sebuah tujuan atau beberapa tujuan. Untuk mata pelajaran sains diharapkan Anda terlebih dulu mencermati rumpun indikator dan indikator kerja ilmiah yang diintegrasikan
CONTOH: Pengembangan indikator, (Kelas IV semester 2) Bilangan Standar Kompetensi: Menjumlahkan dan mengurangkan bilangan bulat Kompetensi Dasar Indikator Memberi contoh penggunaan bilangan negatif dalam kehidupan sehari-hari Membilang dan menulis bilangan bulat dengan kata-kata dan Mengurutkan bilangan bilangan Memberi contoh bilangan bulat negatif dan positif bulat Menentukan letak bilangan bulat pada garis bilangan Membandingkan dua bilangan bulat Menentukan lawan suatu bilangan Mengurutkan bilangan bulat dari yang kecil menuju yang besar Melakukan operasi penjumlahan bilangan bulat dengan menggunakan bantuan garis bilangan Melakukan operasi penjumlahan bilangan bulat positif dengan Menjumlahkan bilangan bilangan bulat positif Melakukan operasi penjumlahan bilangan bulat positif dengan bulat bilangan bulat negatif dengan menggunakan pola Melakukan operasi penjumlahan bilangan bulat negatif dengan bilangan bulat negatif dengan menggunakan pola Melakukan operasi pengurangan bilangan bulat dengan menggunakan bantuan garis bilangan Melakukan operasi pengurangan bilangan bulat positif dengan Mengurangkankan bilangan bulat positif bilangan bulat Melakukan operasi pengurangan bilangan bulat positif dengan bilangan bulat negatif 9 - 18
Unit 9

Melakukan operasi pengurangan bilangan bulat negatif dengan bilangan bulat positf Melakukan operasi pengurangan bilangan bulat negatif dengan bilangan bulat negatif Menuliskan kalimat pernyataan pengurangan kedalam bentuk penjumlahan, atau sebaliknya Melakukan operasi hitung bilangan bulat dengan menggunakan dua operasi tambah dan kurang Melakukan operasi Melakukan operasi hitung bilangan bulat dengan menggunakan tiga operasi yaitu kurang, tambah dan kurang. hitung campuran Melakukan operasi hitung campuran lebih dari tiga operasi bilangan bulat dengan menggunakan operasi tambah dan kurang

3. Mencantumkan materi pembelajaran Materi pembelajaran adalah materi yang digunakan untuk mencapai tujuan pembelajaran. Materi pembelajaran dikembangkan dengan mengacu pada materi pokok yang ada dalam silabus. 4. Mencantumkan metode pembelajaran Metode dapat diartikan benar-benar sebagai metode, tetapi dapat pula sebagai model atau pendekatan pembelajaran, bergantung pada karakteristik pendekatan dan/atau strategi yang dipilih. 5. Mencantumkan langkah-langkah kegiatan pembelajaran Untuk mencapai suatu kompetensi dasar harus dicantumkan langkah-langkah kegiatan setiap pertemuan. Langkah-langkah kegiatan itu terdiri atas unsur kegiatan pendahuluan/pembuka, kegiatan inti, dan kegiatan penutup. Akan tetapi, dimungkinkan dalam seluruh rangkaian kegiatan, sesuai dengan karakteristik model yang dipilih, menggunakan urutan sintaks sesuai dengan modelnya. Oleh karena itu, kegiatan pendahuluan/pembuka, kegiatan inti, dan kegiatan penutup tidak harus ada dalam setiap pertemuan. Untuk kegiatan awal diharapkan Anda dapat membangkan kegiatan awal yang dapat menarik minat dan motivasi siswa untuk mempelajari konsep. Juga, dapat membangkan pengalaman belajar menjadi kegiatan inti yang menarik sesuai dengan alokasi waktu yang tersedia. Kegiatan penutup juga diharapkan yang benar-benar bermakna bagi siswa, sehingga siswa menanti kehadiran pembelajaran berikutnya.

Pengembangan Kurikulum SD

9 - 19

Latihan 1
Komponen apa yang harus ada dalam pengalaman belajar? Buatlah contoh pengalaman belajar dengan menunjukkan komponen pengalaman belajar yang telah Anda sebutkan! Saudara, komponen yang harus ada dalam pengalaman belajar adalah kegiatan siswa dan materi pelajaran. Contohnya adalah: Mengamati pertumbuhan tanaman A B Mendiskusikan ciri-ciri surat A B
Keterangan: A = Kegiatan siswa B = Materi

Yang perlu diperhatikan adalahsebagai berikut. a. Kegiatan diharapkan antara lain: • • •

dalam

menetapkan

pengalaman

belajar

memberi kesempatan menemukan sendiri;

untuk

mencari,

mengolah

dan

mencerminkan ciri khas pengembangan keterampilan dasar; disesuaikan dengan sumber dan sarana belajar; serta

• dilakukan secara individual dan kelompok. b. Materi diharapkan antara lain: • • • • • sahih, teruji kebenarannya; signifikan, penting dan perlu untuk siswa; kebermanfaatan, akademis dan non akademis; layak, tidak terlalu mudah atau sulit dan pemanfaatan bahan ajar; serta menarik minat, membangkitkan motivasi siswa.

Masing-masing kompetensi dasar akan memiliki pengalaman belajar yang berbeda. Hal ini disebabkan ciri-ciri masing-masing kompetensi dasar menuntut pengalaman belajar yang khusus. Selain itu, satu kompetensi dasar biasanya memerlukan tidak hanya satu pengalaman belajar, tetapi beberapa pengalaman belajar. Namun demikian, ada juga kompetensi dasar yang hanya memerlukan satu
9 - 20
Unit 9

pengalaman belajar. Untuk memberikan gambaran tentang penetapan pengalaman belajar dari suatu kompetensi, perhatikan bagan berikut ini.

Kompetensi dasar

Indikator

Indikator

Pengalaman Belajar

Kompetensi dasar

Indikator

Indikator

Indikator

Indikator

Pengalaman Belajar

Pengalaman Belajar

Pengembangan Kurikulum SD

9 - 21

Sebenarnya, pengalaman belajar disajikan dalam tiga kelompok kegiatan, yaitu kegiatan awal, kegiatan inti, dan kegiatan penutup. Dengan demikian, maka langkah RPP dapat disimpulkan sebagai berikut. a. Mengembangkan kegiatan awal yang dapat menarik minat dan motivasi siswa dalam mempelajari konsep b. Mengembangkan pengalaman belajar menjadi kegiatan inti yang menarik sesuai dengan alokasi waktu yang tersedia. c. Mengembangkan kegiatan penutup. d. Mengembangkan kelengkapan rencana pembelajaran. Perlu diperhatikan lagi, bahwa masing-masing mata pelajaran mempunyai kekhususan langkah. Hal ini disebabkan karena berbedaan ciri masing-masing mata pelajaran. Sebagai contoh, untuk pembelajaran IPA diharapkan mencermati rumpun indikator dan indikator kerja ilmiah yang diintegrasikan. Setelah itu, baru mengikuti langkah pengembangan di atas. Untuk mempermudah Anda memilih kegiatan, silakan Anda baca pola berikut:
POLA PENGALAMAN BELAJAR SISWA

Kegiatan Awal
PELIBATAN • Demonstrasi • Membaca materi • Menulis bebas • Curah pendapat • Mengetahui apa yang akan dipelajari • Menganalisa grafik terorganisasi • Mengajukan pertanyaan seperti, Mengapa hal ini terjadi? Apa yang aku tahu tentang hal ini? Apa yang telah aku temukan tentang hal ini?
Unit 9

Kegiatan Inti
EKSPLORASI • Melakukan penyelidikan • Membaca sumber otentik untuk mengumpulkan data • Menyelesaikan masalah • Membangun sebuah model • Berfikir bebas namun masih dalam batas-batas kegiatan. • Menguji prediksi dan hipothesis. • Membentuk prediksi dan hipothesis baru . • Mencoba alternatif-alternatif dan mendiskusikannya dengan yang lain. • Merekam hasil-hasil pengamatan dan gagasan-gagasan yang muncul. • Mengambil keputusan

Penutup
EVALUASI • Tes • Assesmen kinerja • Menghasilkan karya • Menyusun Jurnal • Portfolio • Menjawab pertanyaan terbuka dengan pengamatan , kejadian dan penjelasan yang diterima sebelumnya. • Menunjukkan pemahaman atau pengetahuan tentang konsep dan ketrampilan. • Mengevaluasi kemajuan dan pengetahuannya.

9 - 22

• Menunjukkan ketertarikan topik.

pada

PENJELASAN • Menganalisis dan menjelaskan • Mengemukakan kejadian-kejadian yang mendukung gagasan. • Membaca dan diskusi • Membuat pertanyaan terstruktur • Meminta penjelasan guru • Mengembangkan ketrampilan berfikir: membandingkan, mengklasifikasi dan analisis kesalahan. • Menjelaskan kemungkinan solusi dan jawaban pada yang lain. • Mendengarkan dengan seksama penjelasan teman • Mempertanyakan penjelasan teman. • Mendengarkan dan berusaha untuk menangkap penjelasan guru. • Menunjuk pada kegiatan sebelumnya. • Menggunakan rekaman pengamatan dalam menjelaskan PERLUASAN • Menjelaskan kemungkinan solusi dan jawaban pada yang lain. • Mendengarkan dengan seksama penjelasan teman • Mempertanyakan penjelasan teman. • Mendengarkan dan berusaha untuk menangkap penjelasan guru. • Menunjuk pada kegiatan sebelumnya. • Menggunakan rekaman pengamatan dalam menjelaskan • Menentukan label-label, definisi, penjelasan baru dan ketrampilan baru dengan situasi serupa. • Menggunakan informasi sebelumnya untuk mengajukan

• Menanyakan pertanyaan terkait yang dapat mendorong penyelidikan berikutnya.

Pengembangan Kurikulum SD

9 - 23

pertanyaan, mengajukan solusi, membuat keputusan dan mendesain eksperimen. • Menggambarkan penyelesaian yang masuk akal dari kejadiankejadian. • Merekam pengamatan dan penjelasan. • Menguji pemahaman diantara teman-temannya.

POLA AKTIVITAS GURU

Kegiatan Awal PELIBATAN • Menciptakan ketertarikan. • Membangkitkan keingintahuan. • Mengajukan pertanyaan. • Meminta responrespon yang tidak tercakup tentang yang diketahui atau difikirkan siswa mengenai konsep atau topik yang dipelajari

Kegiatan Inti
EKSPLORASI • Mendorong siswa untuk bekerjasama tanpa instruksi langsung dari guru. • Mengamati dan mendengarkan siswa ketika mereka berinteraksi. • Mempertanyakan arah penyelidikan siswa jika diperlukan. • Menentukan waktu kepada siswa untuk mengikuti seluruh permasalahan. PENJELASAN • Mendorong siswa untuk menjelaskan konsep-konsep dan mendefinisikannya dengan katakata mereka sendiri. • Menanyakan justifikasi (kejadian) dan klarifikasi dari siswa. • Secara formal menentukan definisi, penjelasan,dan label-label baru. • Menggunakan pengalaman siswa sebelumnya sebagai dasar untuk menjelaskan konsep-konsep. PERLUASAN • Mengharapkan

Penutup EVALUASI • Mencari kejadian yang menunjukkan bahwa siswa telah mengalami perubahan berfikir dan tingkah laku. • Menilai pengetahuan dan ketrampilan siswa • Mengamati siswa ketika mereka mengaplikasikan konsep dan ketrampilan baru. • Memberi kesempatan siswa untuk menilai pembelajarannya sendiri dan ketrampilan berkelompok. • Mengajukan pertanyaan terbuka seperti: Mengapa kamu pikir? Kejadian apa yang kamu temui?Apa yang kamu ketahui? Bagaimana menjelaskannya?

siswa

9 - 24

Unit 9

• •

menggunakan label-label formal, definisi dan penjelasan yang telah ditentukan sebelumnya. Mendorong siswa untuk mengaplikasikan atau memperluas konsep dan ketrampilan dalam situasi baru. Mengingatkan siswa tentang penjelasan alternatif . Menunjukkan pada siswa data dan kejadian yang ada dan bertanya. Apakah kamu sudah mengerti? Mengapa kamu berfikir demikian? Strategi untuk mengeksplorasi aplikasi terdapat pada tahap ini.

Contoh di atas merupakan contoh umum. Anda tahu bahwa masing-masing bidang studi/mata pelajaran memiliki ciri yang berbeda, sehingga skenario atau pengalaman belajarnya pun mempunyai kekhasan tersendiri. Sebagai contoh, mari cermati pengalaman belajar dalam pelajaran Bahasa Indonesia.
ALTERNATIF KEGIATAN DALAM RPP MENULIS

Kegiatan Awal/Pendahuluan

Kegiatan Inti
1. EKSPLORASi DAN INKUIRI Mengamati model (proses/ cara menghasilkan tulisan atau contoh-contoh yang sudah jadi) dan memberikan penguatan ciri teks yang akan dihasilkan dan langkah-langkah membuatnya.

Penutup
PENYIMPULAN/ PENGUATAN HASIL PEMBELAJARAN REFLEKSI

• Bertanya jawab atau menyanyi yang berkaitan dengan keterampilan menulis (sesuai KD) • Bercerita tentang kejadian yang EVALUASI berkaitan dengan kegiatan PENUGASAN menulis (pengalaman guru) /PENGAYAAN • Membahas kasus-kasus dalam 2. LATIHAN TERBATAS kehidupan sehari-hari yang Latihan menulis terbatas (melengkapi, memvariasikan, menunjukkan akibat positif/negatif mengurutkan baik jika memiliki keterampilan menulis kelompok/individual) yang baik • Menjelaskan tujuan dan 3. LATIHAN MENULIS kesepakatan / aturan permainan
Latihan menulis dengan konteks
Pengembangan Kurikulum SD

9 - 25

komunikasi dalam pembelajaran Bermain menyunting apa yang • Demonstrasi keterampilan ditulis berdasarkan model menulis bandingan yang disajikan • Membaca contoh biografi orang terkenal dengan kemampuan 4. BELANJA, SALING KOREKSI menulis yang tinggi DAN MEMBERIKAN BALIKAN • Mendemonstrasikan peristiwa sehari-hari yang harus 5. PENGUATAN dipecahkan dengan kemampuan menulis Menunjukkan contoh 6. REVISI (Siswa merevisi apa yang ditulis berdasarkan lomba-lomba yang menunjukkan komentar teman/guru) bahwa seseorang dapat berprestasi dengan keterampilan menulis

9 - 26

Unit 9

ALTERNATIF KEGIATAN DALAM RPP MEMBACA INTENSIF

Kegiatan Awal/Pendahuluan
• Bertanya jawab atau menyanyi yang berkaitan dengan keterampilan membaca • Membahas dan bertanya jawab mengenai fungsi membaca dalam kehidupan • Jaring laba-laba manfaat membaca/ akibat negatif jika tidak memiliki keterampilan membaca yang baik • Menjelaskan tujuan dan kesepakatan / aturan permainan dalam pembelajaran • Demonstrasi keterampilan membaca • Bercerita /membacakan contoh biografi orang terkenal dengan kemampuan membaca yang tinggi • Mendemonstrasikan peristiwa sehari-hari yang harus dipecahkan dengan kemampuan membaca (pada KD) • Menunjukkan contoh-contoh lomba-lomba yang menunjukkan bahwa seseorang dapat berprestasi dengan keterampilan membaca

Kegiatan Inti
1. EKSPLORASi DAN INKUIRI

Penutup

PENYIMPULAN/ PENGUATAN HASIL Sambil bermain (mengenali ide PEMBELAJARAN pokok, tema, REFLEKSI
Mengamati model (proses/ cara menemukan tokoh, tema, ide pokok

2. LATIHAN TERBATAS Bermain memasangkan ide pokok dengan potongan paragraf, cerita dengan tema, dsb. Bermain menggarisbawahi kalimat yang merupakan ide pokok, yang menjadi ciri watak tokoh, kalimat/kata yang menjadi ciri latar cerita

EVALUASI PENUGASAN /PENGAYAAN

3. MEMBACA INTENSIF Membaca secara utuh komprehensif 4.

dan

KEGIATAN SETLAH MEMBACA Memasangkan gambar yang sesuai dengan isi teks Menjawab pertanyaan Menyusun pertanyyaan dan saling melempar pertanyaan Menceritakan kembali Mengurutkan kalimat sesuai dengan urutan isi teks Memerankan sesuai dengan isi yang dibaca

4.SALING KOREKSI (BELANJA) DAN MEMBERIKAN BALIKAN
Pengembangan Kurikulum SD

9 - 27

5. PENGUATAN 6. REVISI (Siswa merevisi apa jawaban yang kurang tepat)

6. Mencantumkan sumber belajar Pemilihan sumber belajar mengacu pada apa yang telah dirumuskan dalam silabus. Sumber belajar mencakup: sumber rujukan, lingkungan, media, narasumber, alat, dan bahan. Sumber belajar dituliskan secara lebih operasional. Misalnya,

9 - 28

Unit 9

sumber belajar dalam silabus dituliskan buku referensi, maka dalam RPP harus dicantumkan judul buku teks tersebut, pengarang, dan halaman yang diacu. 7. Mencantumkan Penilaian Penilaian dijabarkan ke dalam teknik penilaian, bentuk instrumen, dan instrumen yang dipakai untuk mengumpulkan data. Penyajiannya dapat dituangkan dalam bentuk matrik horisontal atau vertikal. Apabila penilaian menggunakan teknik tes tertulis uraian, tes unjuk kerja, dan tugas rumah yang berupa proyek, maka harus disertai rubrik penilaian. Untuk dapat membuat RPP yang baik Anda perlu banyak latihan. Latihan tersebut dapat dipandu dengan Guide line.
Tugas 1:Isilah Guide line berikut.

Guide line RPP Topik: ……………………………….. Kegiatan Awal No Pertanyaan Alternatif Jawaban 1 Konsep apakah yang seharusnya dipahami siswa setelah pembelajaran selesai? 2 Pengalaman-pengalaman apa saja yang mungkin telah dimiliki siswa terkait dengan konsep ini dalam kehidupan sehari - hari? 3 Apa saja aplikasi praktis dalam kehidupan yang terkait dengan konsep ini? 4 Apa saja hal-hal yang dapat menarik minat siswa mempelajari konsep ini ? 5 Demonstrasi apa saja yang mungkin dapat dilakukan untuk merangsang keingintahuan siswa
Pengembangan Kurikulum SD

9 - 29

6

tentang konsep ini ? Konsep apa saja yang seharusnya telah dipahami siswa sebelum mempelajari konsep ini?

Kegiatan Inti 7 Alternatif kegiatan/eksperimen apa yang mungkin dapat dilakukan siswa untuk memahami konsep ini? Bagaimana siswa dapat menggunakan konsep awal mereka untuk membangun konsep ini? Kesalahan konsep apa yang mungkin dapat terjadi ketika mempelajari konsep ini ? Lingkungan kelas/sekolah apa saja yang dapat dimanfaatkan sebagai sumber belajar bagi siswa? Adakah sumber belajar atau media yang mungkin membahayakan siswa?

8

9

10

11

Kegiatan Penutup 12 Penjelasan apa saja yang dapat diberikan agar siswa lebih memahami konsep? Penguatan

9 - 30

Unit 9

12

13

14

Aplikasi teknologi Kemasyarakatan Nilai-nilai/pesan moral Kompetensi dan indikator apa yang dapat dicapai melalui pembelajaran ini? Bagaimana kita dapat mengetahui bahwa siswa telah memahami konsep dan mencapai kompetensi? Apa saja instrumen yang diperlukan untuk mengetahui bahwa siswa telah mencapai kompetensi?

Selanjutnya untuk melihat RPP yang baik, dapat Anda lakukan dengan panduan rubrik. Contoh rubrik dapat Anda lihat berikut ini

RUBRIK PENILAIAN KEMAMPUAN MENYUSUN RENCANA PEMBELAJARAN

NAMA : NO. ASPEK PENILAIAN

DESKRIPTOR

YA

TIDAK

1

Kesesuaian kompetensi, indikator, dan alokasi waktu

2

Media dan sumber pembelajaran

Kompetensi dasar dan indikatorbsesuai dengan kurikulum Indikator minimal dalam kurikulum sudah tercakup dalam rencana/desain pembelajaran Alokasi waktu sesuai dengan cakupan kompetensi dan alokasi yang tersedia di sekolah. Mencantumkan/memilih media sesuai dengan kompetensi Media divariasikan sesuai dengan
Pengembangan Kurikulum SD

9 - 31

3

Kesesuaian dan pengembangan materi

4

Skenario pembelajaran

konteks kehidupan siswa Sumber pembelajaran bervariasi dan bersumber dekat dengan kehidupan siswa Materi yang disajikan sesuai dengan kompetensi dasar dan indikator dalam kurikulum Materi yang disajikan akurat (benar secara teoritis) Materi pokok dijabarkan/dikembangkan dari indikator secara memadai dalam bentuk lembar kerja Materi diwujudkan dalam bentuk lembar kerja yang sesuai dengan indikator Pendahuluan berisi pengaitan kompetensi yang akan dibelajarkan dengan konteks kehidupan siswa atau kompetensi sebelumnya. Pendahuluan mencantumkan kesepakatan dan KD yang akan dicapai Kegiatan inti dituliskan secara rinci untuk menjabarkan tahapan pencapaian indikator/kompetensi (jabaran dari pengalaman belajar pada silabus) Inti pembelajaran yang dirancang berfokus pada siswa (siswa aktif melakukan kegatan untuk mencapai indikator pada KD) Inti pembelajaran memberi kesempatan siswa bekerja sama dengan teman atau berinteraksi dengan lingkungan/masyarakat sekitar. Penutup pembelajaran berisi penyimpulan/penguatan dan refleksi

9 - 32

Unit 9

5

Penilaian

Penutup berisi tindaklanjut (tugas pengayaan/pemantapan) Alat penilaian sesuai dan mencakup seluruh indikator Wujud alat penilaian jelas, sesuai dengan indikator dan disertai kriteria yang jelas Penilaian mencakup aspek afektif yang berkaitan dengan kompetensi dan diambil pada proses pembelajaran

Komentar lain:

:

INSTRUMEN PENILAIAN RPP KELAS AWAL NO PERNYATAAN KOMENTAR TUJUAN 1 • Menentukan KD dan mengembangkan indikator yang jelas • Pemilihan tema • Keterpaduan KD/indikator antar matapelajaran yang disatukan dalam tema 2
MATERI POKOK

• Mengembangkan materi pelajaran yang sesuai untuk mencapai KD atau indikator 3
LANGKAH PEMBELAJARAN

• Kegiatan awal o Menentukan penyampaian kompetensi yang akan
Pengembangan Kurikulum SD

9 - 33

o o

dicapai siswa Membangun kesepakatan Mengembangkan pelibatan siswa dan aktivitas pendahuluan yang dapat membangkitkan minat siswa mempelajari materi pelajaran menghubungkan pengetahuan siswa dengan materi yang akan dipelajari menghubungkan materi pelajaran dengan kehidupan siswa atau pelajaran lain/lalu
Mengembangkan metode pembelajaran PAKEM pada kegiatan inti yang sesuai untuk mencapai KD atau indikator Mengembangkan pengelolaan siswa yang cocok dengan PAKEM-TERPADU

• Kegiatan Inti
o

o

• Penutup o Merangkum materi pembelajaran o Memberikan tindak lanjut yang cocok untuk pengembangan berikutnya o Menentukan bahan untuk ”Pesan Moral” 4
SUMBER, MEDIA, BAHAN DAN ALAT PEMBELAJARAN

• Menentukan sumber belajar yang cocok untuk mencapai KD atau indikator • Menentukan media pembelajaran yang cocok untuk mencapai KD atau indikator • Menentukan LKS yang cocok untuk mencapai KD atau indikator (jika ada) • Menentukan bahan kegiatan dan praktikum (jika ada). 5
PENILAIAN

• Menentukan bentuk penilaian yang cocok untuk mengetahui ketercapaian setiap indikator yang ditentukan
• Mengembangkan instrumen penilaian dan rubriknya sesuai dengan bentuk penilaian yang dipilih yang cocok untuk mengetahui ketercapaian setiap indikator dan sesuai dengan kaidah yang ditentukan

6

WAKTU • Menentukan alokasi waktu pembelajaran dengan tepat untuk setiap tahap

9 - 34

Unit 9

Latihan 2
Buatlah RPP dengan memilih salah satu mata pelajaran! Kemudian, gunakan alat evaluasi untuk melihat keberhasilan Anda membuat RPP!

Rangkuman
Secara lengkap langkah menyusun RPP adalah: (1) mengisi kolom identifikasi, (2) menentukan kompetensi dasar(kd) yang akan digunakan, yang terdapat dalam silabus yang telah disusun, (3) menentukan alokasi waktu yang dibutuhkan untuk mencapai kd, (4) membuat peta kd dan materi, (5) merumuskan tujuan pembelajaran berdasarkan kd dan indikator, (6) mengidentifikasi materi ajar berdasarkan materi pokok/ pembelajaran yang terdapat dalam silabus, (7) menentukan metode pembelajaran yang akan digunakan, (8) merumuskan langkah-langkah pembelajaran yang terdiri dari kegiatan awal, inti, dan akhir, (9) menentukan alat/bahan/ sumber belajar yang digunakan, serta (10) menyu-sun kriteria penilaian, lembar pengamatan, contoh soal, teknik penskoran, dll.

Tes Formatif 2
1. Bagaimanakah cara menetapkan alokasi waktu dalam pembuatan RPP? 2. Buatlah contoh kegiatan inti pembelajaran yang berpusat pada siswa! 3. Apakah syarat materi pembelajaran?

Umpan Balik dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan Tes Formatif 2, bandingkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada akhir unit ini. Apabila jawaban yang benar minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya pada bagian yang belum Anda kuasai.

Pengembangan Kurikulum SD

9 - 35

Kuci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. Rencana pembelajaran merupakan persiapan mengajar yang berisi hal-hal yang perlu atau harus dilakukan oleh guru dan siswa dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran. Rencana pembelajaran merupakan realisasi dari pengalaman belajar siswa yang telah ditetapkan dalam silabus. Rencana pembelajaran merupakan rencana atau program yang disusun oleh guru untuk satu atau dua pertemuan, untuk mencapai target satu kompetensi dasar. Rencana pembelajaran berisi gambaran tentang kompetensi dasar yang akan dicapai, indikator, materi pokok, sekenario pembelajaran tahap demi tahap dan penilaiannya. 2. Unsur-unsur yang harus diperhatikan dalam menyusun RPP adalah: tujuan pembelajaran (kompetensi dasar dan indikator dalam silabus), materi , skenario pembelajaran (rangkaian kegiatan yang harus dilakukan siswa untuk mencapai tujuan dengan metode pengajaran, sumber belajar/media, serta penilaian (proses dan hasil) 3. Keberhasilan dari suatu kegiatan sangat ditentukan oleh perencanaannya. Apabila perencanaan suatu kegiatan disusun dengan baik, maka kegiatan akan lebih mudah dilaksanakan secara terarah serta terkendali.

Tes Formatif 2
1. Penetapan waktu dalam RPP dilakukan dengan mengisikannya sesuai dengan karakteristik kompetensi dasar dan menyesuaikannya dengan proporsi waktu dalam program semester. 2. Contoh kegiatan inti yang berpusat pada siswa: • Melakukan penyelidikan • Membaca sumber otentik untuk mengumpulkan data • Menyelesaikan masalah • Membangun sebuah model • Berfikir bebas namun masih dalam batas-batas kegiatan 3. Syarat materi antara lain: • • • • •
9 - 36

Sahih, teruji kebenarannya Signifikan, penting dan perlu untuk siswa Bermanfaat, baik secara akademis maupun nonakademis Layak, tidak terlalu mudah atau terlalu sulit Menarik minat, membangkitkan motivasi siswa
Unit 9

Daftar Pustaka
Badan Standar Nasional Pendidikan. 2006. Panduan Penyusunan Kurikulum Tingkat satuan Pendidikan Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah. Jakarta. Departemen Pendidikan Nasional Republik Indonesia. 2003. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta. Departemen Pendidikan Nasional. Jakarta:Dirjen Dikdasmen. 2004. Manajemen Berbasis Sekolah.

Mulyasa, E. 2006. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan: Suatu Panduan Praktis. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Peraturan Menteri Pendidikan nasional Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi Pendidikan Ddasar dan Menengah. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 23 Tahun 2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan Pendidikan Dasar dan Menengah. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 24 Tahun 2006 tentang Standar Pelaksanaan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi dan Peraturan Menteri Pendidikan nasional Nomor 23 Tahun 2006 tentang Standar kompetensi Lulusan Pendidikan Dasar dan Menengah. Presiden Republik Indonesia. 2005. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan. Jakarta:BSNP.

Pengembangan Kurikulum SD

9 - 37

Glosarium
Tujuan pembelajaran: rumusan penguasaan kompetensi yang operasional yang ditargetkan/dicapai dalam rencana pelaksanaan pembelajaran Materi pembelajaran: pembelajaran. adalah materi yang digunakan untuk mencapai tujuan

Metode: metode, model, atau pendekatan pembelajaran, bergantung pada karakteristik pendekatan dan/atau strategi yang dipilih. Langkah-langkah kegiatan: serangkaian unsur kegiatan pendahuluan/pembuka, kegiatan inti, dan kegiatan penutup. Sumber belajar: sumber rujukan, lingkungan, media, narasumber, alat, dan bahan. Sumber belajar dituliskan secara lebih operasional. Penilaian: jabaran tentang teknik penilaian, bentuk instrumen, dan instrumen yang dipakai untuk mengumpulkan data.

9 - 38

Unit 9

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->