P. 1
23. Perkembangan Belajara Peserta Didik

23. Perkembangan Belajara Peserta Didik

5.0

|Views: 1,493|Likes:
Published by Taufik Agus Tanto
Penulis Nana Djumhana Muslim

Penelaah Materi Syuhendri Penyunting Bahasa Sandra SA Layout Liskunarko

Kata Pengantar
Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil belajarnya. Paket bahan ajar PJJ S1 PGSD ini tidak hanya berisi materi kajian, t
Penulis Nana Djumhana Muslim

Penelaah Materi Syuhendri Penyunting Bahasa Sandra SA Layout Liskunarko

Kata Pengantar
Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil belajarnya. Paket bahan ajar PJJ S1 PGSD ini tidak hanya berisi materi kajian, t

More info:

Published by: Taufik Agus Tanto on Aug 02, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/27/2013

pdf

text

original

Penulis Nana Djumhana Muslim

Penelaah Materi Syuhendri Penyunting Bahasa Sandra SA Layout Liskunarko

Kata Pengantar
Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) memiliki ciri utama keterpisahan ruang dan waktu antara mahasiswa dengan dosennya. Dalam PJJ, keberadaan bahan ajar memiliki peran strategis. Melalui bahan ajar, mahasiswa secara mandiri mampu belajar, berefleksi, berinteraksi, dan bahkan menilai sendiri proses dan hasil belajarnya. Paket bahan ajar PJJ S1 PGSD ini tidak hanya berisi materi kajian, tetapi juga pengalaman belajar yang dirancang untuk dapat memicu mahasiswa untuk dapat belajar secara aktif, bermakna, dan mandiri. Paket bahan ajar ini dikemas secara khusus dalam bentuk bahan ajar hybrid yang meliputi: a. Bahan ajar cetak, b. Bahan ajar audio, c. Bahan ajar video, serta d. Bahan ajar berbasis web.

Seluruh paket bahan ajar ini dikembangkan oleh Konsorsium PJJ S1 PGSD yang terdiri dari 10 Perguruan Tinggi (PT), yaitu Universitas Sriwijaya, Universitas Katolik Atmajaya, Universitas Pendidikan Indonesia, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas Negeri Malang, Universitas Muhammadiyah Malang, Universitas Tanjungpura, Universitas Nusa Cendana, Universitas Negeri Makassar, Universitas Cendrawasih, Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. HAMKA, Universitas Pattimura, Universitas Muhammadiyah Makassar, Universitas Negeri Gorontalo, Universitas Negeri Jember, Universitas Lampung, Universitas Lambung Mangkurat, Universitas Pendidikan Ganesha, Universitas Mataram, Universitas Negeri Semarang, Universitas Kristen Satya Wacana, Universitas Negeri Solo, dan Universitas Haluoleo. Proses pengembangan bahan ajar ini difasilitasi oleh SEAMOLEC. Semoga paket bahan ajar ini dapat memberi manfaat bagi semua pihak yang terlibat dalam penyelenggaraan program PJJ S1 PGSD di tanah air.

Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi Pjs. Direktur Ketenagaan,

Supeno Djanali NIP. 130368610

Daftar Isi
Kata Pengantar Daftar Isi ............................................................................................................... Tinjauan Mata Kuliah .......................................................................................... UNIT 1 : KONSEP DASAR PERKEMBANGAN BELAJAR PESERTA DIDIK........................... ........................................ : : : : : : : : Pengertian Perkembangan Belajar Peserta Didik.................... .................................................................................................. .................................................................................................. ..................................................................................................

i v

1.1 1.2 1.5 1.6 1.6

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3

Prinsip Prinsip Perkembangan............................................. .... 1.8 .................................................................................................. 1.15 .................................................................................................. 1.16 .................................................................................................. 1.16

: Karakteristik Perkembangan Peserta Didik Usia SD/MI........................................... .......................................... Latihan : .................................................................................................. Rangkuman : .................................................................................................. Tes Formatif 3 : .................................................................................................. Subunit 4 Latihan Rangkuman Tes Formatif 4 : : : : Tugas Perkembangan Peserta Didik Usia SD/MI.................... .................................................................................................. .................................................................................................. ..................................................................................................

1.18 1.24 1.25 1.25 1.28 1.33 1.35 1.35

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 1.37 Daftar Pustaka : .................................................................................................. 1.39 Glosarium : .................................................................................................. 1.40

Perkembangan Belajar Peserta Didik

i

UNIT 2

:

PERKEMBANGAN FISIK SOSIAL PESERTA DIDIK .............................................. ...................................... : : : : : : : :

2.1

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3

Perkembangan Fisik.................................................................. 2.3 .................................................................................................. 2.10 .................................................................................................. 2.11 .................................................................................................. 2.11 Perkembangan Sosial.......................................................... .... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. Perkembangan Emosi................... .......................................... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. 2.13 2.19 2.20 2.20 2.22 2.31 2.32 2.32

: : : :

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 2.34 Daftar Pustaka : .................................................................................................. 2.36 Glosarium : .................................................................................................. 2.37 UNIT 3 : PERKEMBANGAN INTELEK, BAHASA, MORAL DAN KEPRIBADIAN PESERTA DIDIK ............................ : : : : : : : : : : : : : : : :

3.1

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3 Subunit 4 Latihan Rangkuman Tes Formatif 4

Perkembangan Intelek.............................................................. 3.3 .................................................................................................. 3.9 .................................................................................................. 3.10 .................................................................................................. 3.10 Perkembangan Bahasa.............................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. Perkembangan Moral.............................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. Perkembangan Kepribadian......... .......................................... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. 3.12 3.17 3.18 3.18 3.20 3.25 3.26 3.26 3.28 3.32 3.33 3.34

ii

daftar isi

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 3.35 Daftar Pustaka : .................................................................................................. 3.37 Glosarium : .................................................................................................. 3.38 UNIT 4 : TEKNIK NOTES UNTUK MEMAHAMI PESERTA DIDIK ................................................................................... : : : : : : : : : : : : : : : : Observasi.................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. Angket...................................................................................... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. Wawancara................................... ........................................... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. Sosiometri.................................... .......................................... ................................................................................................. .................................................................................................. ..................................................................................................

4.1 4.2 4.10 4.13 4.13 4.15 4.21 4.22 4.23 4.24 4.30 4.31 4.32 4.33 4.41 4.42 4.42

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3 Subunit 4 Latihan Rangkuman Tes Formatif 4

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 4.44 Daftar Pustaka : .................................................................................................. 4.48 Glosarium : .................................................................................................. 4.49 UNIT 5 : MENGEMBANGKAN BAKAT DAN KREATIVITAS PESERTA DIDIK..................................................................... 5.1 : : : : : : : : Bakat dan Kreatifitas ............................................................... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. Identifikasi, Pengukuran Bakat dan Kreativitas...................... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. 5.3 5.8 5.9 5.9 5.11 5.14 5.15 5.15

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2

Perkembangan Belajar Peserta Didik

iii

Subunit 3

: Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Bakat dan Kreativitas......................................................................... 5.16 Rangkuman : .................................................................................................. 5.20 Tes Formatif 3 : .................................................................................................. 5.21 Subunit 4 : Model Pembelajaran untuk Mengembangkan Bakat dan Kreativitas............................................................ Latihan : ................................................................................................. Rangkuman : .................................................................................................. Tes Formatif 4 : ..................................................................................................

5.22 5.28 5.28 5.29

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 5.30 Daftar Pustaka : .................................................................................................. 5.33 Glosarium : .................................................................................................. 5.34 UNIT 6 : ANALISIS KESULITAN PERKEMBANGAN DAN BELAJAR PESERTA DIDIK .................................................. 6.1 : : : : : : : : : : : : Prinsip-Prinsip Belajar ............................................................ .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. 6.3 6.6 6.6 6.7

Subunit 1 Latihan Rangkuman Tes Formatif 1 Subunit 2 Latihan Rangkuman Tes Formatif 2 Subunit 3 Latihan Rangkuman Tes Formatif 3 Subunit 4

Aliran Psikologi Belajar........................................................... 6.8 .................................................................................................. 6.13 .................................................................................................. 6.14 .................................................................................................. 6.14 Kesulitan Belajar...................................................................... .................................................................................................. .................................................................................................. .................................................................................................. 6.15 6.17 6.17 6.18

: Permasalahan Belajar karena Gangguan Sosial Emosional................................................................................ Latihan : ................................................................................................. Rangkuman : .................................................................................................. Tes Formatif 4 : ..................................................................................................

6.19 6.21 6.22 6.22

Kunci Jawaban Tes Formatif ............................................................................... 6.24 Daftar Pustaka : ............................................................................................... 6.28 Glosarium : ................................................................................................ 6.29

iv

daftar isi

Tinjauan Mata Kuliah
ata kuliah Perkembangan Belajar Peserta Didik yang berbobot 2 sks ini membekali Anda dengan kemampuan yang berkaitan dengan pemahaman peserta didik secara mendalam. Kemampuan tersebut merupakan salah satu kompetensi dasar yang harus dikuasai dengan baik oleh para guru, termasuk guru SD. Sebagaimana kita ketahui, peserta didik merupakan fokus utama dalam pemberian layanan pendidikan dan pembelajaran. Sulit dibayangkan guru dapat melayani peserta didik serta membantu mengembangkan potensi mereka secara optimal, apabila karakteristik dan keunikan mereka tidak dipahami dengan baik. Di samping itu, keberadaan mata kuliah Perkembangan Belajar Peserta Didik ini pun akan membantu Anda, mahasiswa Program PJJ S1 PGSD, dalam mempelajari mata kuliah-mata kuliah yang lain, terutama yang terkait langsung dengan pendidikan keSD-an. Oleh karena itulah, pada program PJJ S1-PGSD ini mata kuliah tersebut ditempatkan pada semester pertama. Dengan mempelajari mata kuliah ini, Anda diharapkan dapat memiliki kemampuan untuk memahami dan mengembangkan potensi peserta didik usia SD/MI. Untuk mendukung pencapaian tujuan tersebut, materi kajian mata kuliah ini terbagi ke dalam enam unit berikut. 1. Unit 1: Konsep dasar perkembangan belajar peserta didik 2. Unit 2: Perkembangan fisik, sosial, dan emosi 3. Unit 3: Perkembangan kognitif, bahasa, moral dan kepribadian 4. Unit 4: Teknik nontes memahami peserta didik 5. Unit 5: Pengembangan bakat dan kreativitas peserta didik 6. Unit 6: Analisis kesulitan perkembangan dan belajar peserta didik Dengan mempelajari unit 1, Anda diharapkan mampu menjelaskan pengertian dan prinsip serta karakteristik dan tugas perkembangan peserta didik usia SD/MI. Melalui unit 2 dan 3, Anda diharapkan dapat menjelaskan berbagai karakteristik aspek perkembangan tersebut. Kemampuan mengenali peserta didik akan Anda raih

M

vi Tinjauan Mata Kuliah

setelah mempelajari unit 4. Beranjak pada unit 5, Anda diharapkan dapat merancang kegiatan pembelajaran (kurikuler) maupun kegiatan non-kurikuler yang dapat mengembangkan potensi (bakat dan kreativitas) peserta didik sesuai perkembangannya. Sementara melalui unit 6, Anda diharapkan memiliki keterampilan untuk menganalisis kesulitan perkembangan dan belajar peserta didik usia SD/MI. Agar memperoleh manfaat optimal dari mempelajari mata kuliah ini, baca dan pahami seluruh unit secara cermat dan tuntas. Kerjakanlah tugas-tugas yang diperintahkan. Buatlah catatan singkat untuk konsep-konsep atau butir penting lain yang Anda temukan sewaktu membaca setiap unit atau subunit. Jika ada pertanyaan ataupun kesulitan dalam mempelajari materi, menjawab pertanyaan, ataupun membuat tugas, jangan segan untuk bertanya dan mendiskusikannya dengan orang lain (teman, dosen/orang yang dapat membantu Anda). Selanjutnya, jika Anda merasa telah menguasai materi setiap sub unit, kerjakanlah latihan dan tes formatif yang tersedia. Kemudian, nilailah kemampuan Anda dengan melihat ramburambu/kunci latihan dan kunci tes formatif yang tersedia. Untuk memperkaya pemahaman Anda, pelajari pula materi serupa yang terdapat dalam program web dan beberapa audio-visual. Adapun penggunaannya dapat anda ketahui dengan cara membaca pada bagian pendahuluan/pengantar setiap unit dan petunjuk yang ada ketika mempelajari bahan cetak. Saudara, pengalaman Anda sebagai guru selama ini akan sangat membantu Anda dalam mempelajari mata kuliah Perkembangan Belajar Peserta Didik. selamat belajar, semoga sukses.

Pembelajaran Bahasa Indonesia Sekolah Dasar

vii

Penulis Ingridwati Kurnia Irene Maya Simon Maria Claudia Wahyu Trihastuti Gerda K. Wanei Penelaah Materi Partino Penyunting Bahasa M. Yunus Layout Renaldo RN

Unit

1

KONSEP DASAR PERKEMBANGAN BELAJAR PESERTA DIDIK
Ingridwati Kurnia

Pendahuluan
ada unit 1 mata kuliah Perkembangan Belajar Peserta Didik ini, kita akan mempelajari konsep-konsep dasar tentang perkembangan belajar peserta didik yang disajikan dalam empat subunit. Konsep dasar tersebut meliputi: (1) pengertian perkembangan belajar peserta didik; (2) prinsip-prinsip perkembangan; (3) karakteristik perkembangan peserta didik usia SD/MI; dan (4) tugas perkembangan peserta didik usia SD/MI. Agar pemahaman Anda tentang peserta didik utuh dan berkesinambungan, akan disajikan sepintas tentang karakteristik dan tugas perkembangan pada masa sebelumnya (masa anak awal) dan sesudahnya (masa puber) Keempat sajian tersebut diharapkan dapat membekali Anda dengan pemahaman yang komprehensif tentang konsep perkembangan peserta didik. Dengan kata lain, usai mempelajari unit 1 ini Anda diharapkan dapat: 1. merumuskan pengertian perkembangan, belajar, dan peserta didik; 2. menjelaskan dengan contoh minimal lima prinsip perkembangan peserta didik; 3. mengidentifikasikan karakteristik peserta didik usia SD/MI; serta 4. menjelaskan tugas-tugas perkembangan peserta didik usia SD/MI. Pada pembagian masa perkembangan, peserta didik usia SDMI (usia 6 – 12 tahun) termasuk dalam masa anak akhir Pembelajaran pada unit ini dilakukan melalui kegiatan pembelajaran tatap muka dan terutama pembelajaran mandiri dengan menggunakan bahan ajar cetak maupun berbasis web. Untuk mengukur tingkat penguasaan Anda atas materi yang telah dipelajari, kerjakanlah latihan dan tes formatif pada akhir setiap subinit.

P

Perkembangan Belajar Peserta Didik

1- 1

Kemudian, bandingkan hasil jawaban Anda dengan rambu-rambu/kunci latihan dan kunci tes formatif yang tersedia.

Subunit 1
Pengertian Perkembangan Belajar Peserta Didik
ada bagian ini, Anda akan mempelajari pengertian beberapa istilah berkenaan dengan kata-kata kunci yang terangkum pada nama mata kuliah Perkembangan Belajar Peserta Didik yaitu pengertian perkembangan, pengertian belajar, dan pengertian peserta didik, khususnya peserta didik usia SD/MI. Dengan mempelajari subunit 1 ini, Anda diharapkan dapat menjelaskan pengertian perkembangan, belajar, dan peserta didik, dengan menggunakan kata-kata sendiri.

P

Pengertian Perkembangan
Perubahan merupakan hal yang melekat dalam pengertian perkembangan. E.B. Hurlock (Istiwidayanti dan Soedjarwo, 1991) mengemukakan bahwa perkembangan atau development merupakan serangkaian perubahan progresif yang terjadi sebagai akibat dari proses kematangan dan pengalaman. Ini berarti, perkembangan terdiri atas serangkaian perubahan yang bersifat progresif (maju), baik secara kuantitatif maupun kualitatif. Perubahan kuantitatif disebut juga ”pertumbuhan” merupakan buah dari perubahan aspek fisik seperti penambahan tinggi, berat dan proporsi badan seseorang. Perubahan kualitatif meliputi perubahan aspek psikofisik, seperti peningkatan kemampuan berpikir, berbahasa, perubahan emosi dan sikap, dll. Selain perubahan ke arah penambahan atau peningkatan, ada juga yang mengalami pengurangan seperti gejala lupa dan pikun. Jadi perkembangan bersifat dinamis dan tidak pernah statis.. Terjadinya dinamika dalam perkembangan disebabkan adanya ”kematangan dan pengalaman” yang mendorong seseorang untuk memenuhi kebutuhan aktualisasi/ realisasi diri. Kematangan merupakan faktor internal (dari dalam) yang dibawa setiap individu sejak lahir, seperti ciri khas, sifat, potensi dan bakat. Pengalaman merupakan intervensi faktor eksternal (dari luar) terutama lingkungan sosial budaya di sekitar individu. Kedua faktor (kematangan dan pengalaman) ini secara simultan mempengaruhi perkembangan seseorang. Seorang anak yang memiliki bakat musik dan didukung oleh pengalaman dalam lingkungan keluarga yang mendukung pengembangan bakatnya seperti menyediakan dan memberi les

1- 2

Unit 1

musik, akan berkembang menjadi seorang pemusik yang handal. Perubahan progresif yang berlangsung terus menerus sepanjang hayat memungkinkan manusia menyesuaikan diri dengan lingkungan di mana manusia hidup. Sikap manusia terhadap perubahan berbeda-beda tergantung beberapa faktor, diantaranya pengalaman pribadi, streotipe dan nilai-nilai budaya, perubahan peran, serta penampilan dan perilaku seseorang.

Pengertian Belajar
Cukup banyak para ahli yang merumuskan pengertian belajar. Slameto (1995) merumuskan belajar sebagai suatu proses usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh perubahan tingkah laku secara keseluruhan sebagai hasil pengalaman individu dalam interaksi dengan lingkungannya. Sementara Winkel (1989) mendefinisikan belajar sebagai suatu proses kegiatan mental pada diri seseorang yang berlangsung dalam interaksi aktif individu dengan lingkungannya, sehingga menghasil-kan perubahan yang relatif menetap/bertahan dalam kemampuan ranah kognitif, afektif, dan psikomotorik. Jadi, belajar pada hakikatnya merupakan salah satu proses usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh perubahan perilaku yang relatif dalam aspek kognitif, afektif, maupun psikomotorik, yang diperoleh melalui interaksi individu dengan lingkungannya. Perubahan perilaku sebagai hasil belajar terjadi secara sadar, bersifat kontinu, relatif menetap, dan mempunyai tujuan terarah pada kemajuan yang progresif. Belajar pada abad 21, seperti yang dikemukakan Delors (Unesco, 1996), didasar-kan pada konsep belajar sepanjang hayat (life long learning) dan belajar bagaimana belajar (learning how to learn). Konsep ini bertumpu pada empat pilar pembelajaran yaitu: (1) learning to know (belajar mengetahui) dengan memadukan pengetahuan umum yang cukup luas dengan kesempatan untuk bekerja melalui kemampuan belajar bagaimana caranya belajar sehingga diperoleh keuntungan dari peluang-peluang pendidikan sepanjang hayat yang tersedia; (2) learning to do (belajar berbuat) bukan hanya untuk memperoleh suatu keterampilan kerja tetapi juga untuk mendapatkan kompetensi berkenaan dengan bekerja dalam kelompok dan berbagai kondisi sosial yang informal; (3) learning to be (belajar menjadi dirinya) dengan lebih menyadari kekuatan dan keterbatasan dirinya, dan terus menerus mengembangkan kepribadiannya menjadi lebih baik dan mampu bertindak mandiri, dan membuat pertimbangan berdasarkan tanggung jawab pribadi; (4) learning to live together (belajar hidup bersama) dengan cara mengembangkan pengertian dan kemampuan untuk dapat hidup bersama dan bekerjasama dengan orang lain dalam masyarakat global yang semakin pluralistik atau /majemuk secara damai dan
Perkembangan Belajar Peserta Didik

1- 3

harmonis, yang didasari dengan nilai-nilai demokrasi, perdamaian, hak asasi manusia, dan pembangunan berkelanjutan.

Pengertian Peserta Didik
Peserta didik dalam arti luas adalah setiap orang yang terkait dengan proses pendidikan sepanjang hayat, sedangkan dalam arti sempit adalah setiap siswa yang belajar di sekolah (Sinolungan, 1997). Departemen Pendidikan Nasional (2003) menegaskan bahwa, peserta didik adalah anggota masyarakat yang berusaha mengembangkan dirinya melalui jalur, jenjang, dan jenis pendidikan. Peserta didik usia SD/MI adalah semua anak yang berada pada rentang usia 6 -12/13 tahun yang sedang berada dalam jenjang pendidikan SD/MI. Peserta didik merupakan subjek yang menjadi fokus utama dalam penyelenggaraan pendidikan dan pembelajaran. Penting Anda pahami sebagai guru kelas SD bahwa pemahaman dan perlakuan terhadap peserta didik sebagai suatu totalitas atau kesatuan. Menurut Semiawan (1999), konsep peserta didik sebagai suatu totalitas sekurangnya mengandung tiga pengertian. Ketiga pengertian itu mencakup, pertama, peserta didik adalah mahluk hidup (organisme) yang merupakan suatu kesatuan dari keseluruhan aspek yang terdapat dalam dirinya. Aspek fisik dan psikis tersebut terdapat dalam diri peserta didik sebagai individu yang berarti tidak dapat dipisahkan antara suatu bagian dengan bagian lainnya. Kedua, keseluruhan aspek fisik dan psikis tersebut memiliki hubungan yang saling terjalin satu sama lain. Jika salah satu aspek mengalami gangguan misalnya sakit gigi (aspek fisik), maka emosinya juga terganggu (rewel, cepat marah, dll). Ketiga, peserta didik usia SD/MI berbeda dari orang dewasa bukan sekedar secara fisik, tetapi juga secara keseluruhan. Anak bukanlah miniatur orang dewasa, tetapi anak adalah anak yang dalam keseluruhan aspek dirinya berbeda dengan orang dewasa. Sinolungan (1997) juga mengemukakan, manusia termasuk peserta didik adalah mahluk totalitas “homo trieka”. Ini berarti manusia termasuk peserta didik merupakan: (a) mahluk religius yang menerima dan mengakui kekuasaan Tuhan atas dirinya dan alam lingkungan sekitarnya; (b) mahluk sosial yang membutuhkan orang lain dalam berinteraksi dan saling mempengaruhi agar berkembang sebagai manusiaa; serta (c) mahluk individual yang memiliki keunikan (ciri khas, kelebihan, kekurangan, sifat dan kepribadian, dll), yang membedakannya dari individu lain. Jadi, dalam mempelajari dan memperlakukan peserta didik, termasuk peserta didik usia SD/MI hendaknya dilakukan secara utuh, tidak terpisah-pisah. Kita harus melihat mereka sebagai suatu kesatuan yang unik, yang terkait satu dengan lainnya.

1- 4

Unit 1

Perkembangan Belajar Peserta Didik

1- 5

Latihan
Demikianlah sajian tentang pengertian perkembangan peserta didik. Untuk memantapkan penguasaan materi yang baru dipelajari, kerjakanlah latihan berikut. 1. Jelaskan pengertian perkembangan, belajar, peserta didik! 2. a. Samakah perkembangan dengan pertumbuhan? b. Jelaskan secara singkat konsep belajar abad ke-21. c. Apa yang dimaksud dengan ”“homo trieka”? Sudah selesai? Baik, mari kita bandingkan jawaban Anda dengan rambu jawaban latihan di bawah ini. 1. Perkembangan ialah serangkaian perubahan progresif yang terjadi sebagai akibat dari proses kematangan dan pengalaman. Belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh perubahan perilaku yang relatif dalam aspek kognitif, afektif, maupun psikomotorik, yang diperoleh melalui interaksi individu dengan lingkungannya. Peserta didik ialah individu yang merupakan suatu totalitas kesatuan psikofisik yang tidak dapat dipisahkan, mempunyai keunikan masing-masing yang berbeda satu dengan lainnya. 2. a. Tidak persis sama. Pertumbuhan berkenaan dengan perubahan fisik secara kuantitatif, sedangkan perkembangan berkenaan dengan perubahan psikofisik secara kualitatif. Jadi pertumbuhan merupakan bagian dari perkembangan. b. Konsep belajar pada abad ke-21 berkenaan dengan konsep belajar sepanjang masa (life long learning) dan belajar bagaimana cara belajar (learning how to learn) yang bertumpu pada empat pilar pembelajaran (learning how to know / to do / to be / to live together) c. “Homo trieka”. “homo” = manusia, tri = tiga, dan eka = satu. Dengan demikian, “homo trieka” ialah individu manusia sebagai satu kesatuan memiliki peran sebagai mahluk religius, mahluk sosial, dan mahluk individual.

1- 6

Unit 1

Rangkuman
Dalam mempelajari perkembangan peserta didik, ada tiga kata kuci yang harus dipahami dengan baik. Ketiganya ialah perkembangan, belajar, dan peserta didik. Yang dimaksud dengan perkembangan adalah serangkaian perubahan progresif yang terjadi sebagai akibat dari proses kematangan dan pengalaman. Belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh perubahan perilaku yang relatif dalam aspek kognitif, afektif, maupun psiko-motorik, yang diperoleh melalui interaksi individu dengan lingkungannya. Sementara peserta didik adalah individu yang merupakan suatu totalitas kesatuan psikofisik yang tidak dapat dipisahkan, mempunyai keunikan masing-masing yang berbeda satu dengan lainnya

Tes Formatif
Jawablah pertanyaan-pertanyaan pada tes formatif berikut dengan singkat, jelas, benar, dan dengan menggunakan bahasa Indonesia yang baku. 1. Rumuskan pengertian perkembangan dengan kata-kata Anda sendiri! 2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan dinamika perkembangan? 3. Beri contoh, bagaimana faktor kematangan/pembawaan dan pengalaman mempegaruhi perkembangan seseorang? 4. Beri penjelasan singkat beberapa istilah berikut yang terdapat pada konsep belajar abad ke-21: learning how to learn, learning to do, learning to know, dan life long learning. 5. Jelaskan pengertian peserta didik sebagai totalitas/kesatuan!

Perkembangan Belajar Peserta Didik

1- 7

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Hitunglah ketepatan jawaban tersebut dengan cara memberi skor masing-masing soal dengan rentangan 0-10. Kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda dalam mempelajari subunit 1 ini. Rumus: Jumlah skor kelima jawaban Tingkat penguasaan: ------------------------------------------x 100 % 50 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari Unit berikutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya bagian yang belum Anda kuasai.

1- 8

Unit 1

Subunit 2 Prinsip-Prinsip Perkembangan

S

etelah mempelajari pengertian ”perkembangan, belajar, dan peserta didik”, maka berikut ini akan dikemukakan beberapa prinsip perkembangan yang perlu diketahui sehingga akan membantu pemahaman Anda tentang perkembangan belajar peserta didik dengan lebih baik lagi. Prinsip-prinsip perkembangan yang dikemukakan pada bagian ini bersumber dari buku Perkembangan Anak jilid 1 yang ditulis oleh Hurlock (1990). Sajian tentang prinsip perkembangan tersebut mencakup: kaitan perkembangan dengan perubahan, bandingan perkembangan awal dengan perkembangan selanjutnya, hubungan perkembangan dengan proses kematangan dan belajar, karakteristik dan urutan pola perkembangan, perbedaan individu dalam perkembangan, karakteristik setiap periode perkembangan, harapan sosial pada setiap periode perkembangan dan bahaya bahaya potensial yang dikandungnya, dan variasi kebahagiaan pada berbagai periode perkembangan. Prinsip-prinsip perkembangan ini tidak perlu Anda hafalkan, tetapi yang penting Anda dapat memahami dan menerapkannya ketika berinteraksi dengan peserta didik.

Prinsip 1: Perkembangan Melibatkan Perubahan
Berkembang berarti mengalami perubahan, baik secara kuantitatif maupun kualitatif. Perubahan secara kuantitatif disebut juga pertumbuhan. Peserta didik/anak tidak saja menjadi bertambah besar secara fisik, tetapi juga ukuran dan struktur dalam organ dan otak meningkat. Pada pertumbuhan ada peningkatan ukuran (berat dan tinggi), maupun struktur atau proporsi tubuh. Perubahan secara kualitatif ditandai dengan adanya perubahan fungsi yang besifat progresif/maju dan terarah. Ada keterkatian antara perubahan yang satu dengan yang lain, maupun sebelum dan sesudahnya. Perubahan dalam perkembangan terjadi karena adanya dorongan dalam diri individu untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan dan untuk merealisasikan/ mengakutalisasikan dirinya. Selain terjadi perubahan dalam bentuk penambahan ukuran dan proporsi, terdjadi juga gejala hilangnya ciri-ciri lama dan munculnya ciriciri baru. Misalnya, jika terjadi rambut rontok maka akan tumbuh rambut baru, kemampuan bahasa anak berubah dari sekedar menangis sampai mampu berbicara dan berkomunikasi denggan orang lain.
Perkembangan Belajar Peserta Didik

1- 9

Prinsip 2: Perkembangan Awal Lebih Kritis daripada Perkembangan Selanjutnya
Tahun-tahun awal kehidupan anak (0-5 tahun) merupakan saat yang kritis bagi perkembangan selanjutnya. Perkembangan awal kehidupan merupakan landasan bagi pembentukan dasar-dasar kepribadian seseorang. Perilaku yang terbentuk cenderung bertahan dan mempengaruhi sikap perilaku anak sepanjang hidupnya. Pada tahun tahun awal, anak belajar menyesuaikan dan membiasakan diri dengan berbagai hal yang ada di sekitarnya. Pada saat ini juga terbentuk kepercayaan dasar (basic trust) yang sangat penting dan berpengaruh terhadap perkembangan kepribadian anak selanjutnya. Beberapa kondisi yang mempengaruhi dasar awal perkembangan antara lain: hubungan antarpribadi terutama dengan anggota keluarga, keadaan emosi yang terbentuk karena sikap menerima atau menolak dari orang tua atau anggota keluarga yang lain, cara atau pola pengasuhan anak, latar belakang keluarga, serta rangsangan yang diberikan. Anak yang kelahirannya tidak diharapkan, misalnya, akan mempengaruhi sikap ibu dan anggota keluarga lain untuk tidak terlalu peduli, kurang memberikan kasih sayang, dll. Hal ini membuat anak merasa diabaikan, tidak diperlukan, tidak dikasihi, dan tidak nyaman, yang dapat berakibat lebih lanjut bagi perilaku anak untuk melakukan berbagai kegiatan yang dapat menarik perhatian orang lain atau sebaliknya anak menjadi pendiam dan menarik diri. Sikap dan perilaku anak yang terbentuk pada tahun-tahun awal kehidupan cenderung bertahan/menetap dan mewarnai kepribadian dan sikap perilaku anak dalam berinteraksi dengan diri dan lingkungan selanjutnya. Sikap dan perilaku yang terbentuk agak sulit diubah, meskipun tidak berarti tidak dapat berubah sama sekali. Akan tetapi, pengubahan sikap dan perilaku tersebut (terutama yang kurang baik/negatif) memerlukan motivasi dan usaha keras dari orang yang bersangkutan untuk mau berubah dan memperbaiki perilaku kebiasaan yang kurang baik tersebut.

Prinsip 3: Belajar

Perkembangan Merupakan Hasil Proses Kematangan dan

Menurut teori Konvergensi yang dikemukakan oleh Stern, perkembangan seseorang merupakan hasil proses kematangan dan belajar. Stern memadukan atau mengkonvergensikan teori Naturalisme dan Empirisme. Menurut teori Naturalisme, perkembangan seseorang terutama ditentukan oleh faktor alam (nature), bakat

1 - 10

Unit 1

pembawaan, keturunan/heriditas seseorang, termasuk di dalamnya kematangan seseorang.. Sementara itu, teori Empirisme berpendapat bahwa perkembangan seseorang terutama ditentukan oleh faktor lingkungan tempat anak/individu itu berada dan tumbuh-kembang, termasuk di dalamnya lingkunan keluarga, sekolah, dan belajar anak. Kenyataannya, faktor pembawaan maupun lingkungan saling mempengaruhi dalam perkembangan seseorang. Kedua faktor tersebut dapat dibedakan tetapi tidak dapat dipisahkan dalam perkembangan seseorang. Keduanya saling berinteraksi dan mempengaruhi.Seorang anak yang mempunyai bakat musik, misalnya, perkembangan bakat atau kemampuan bermain musiknya tidak akan optimal apabila tidak mendapatkan kesempatan belajar musik. Jadi, potensi anak/peserta didik yang sudah ada/dibawa sejak lahir akan bekembang optimal, apabila lingkungan mendukungnya. Dukungan itu di antaranya dengan penyediaan sarana prasarana serta kesempatan untuk belajar dan mengembangkan potensi dirinya.

Prinsip 4: Perkembangan Mengikuti Pola Tertentu yang dapat Diramalkan
Perubahan akibat perkembangan yang terjadi pada seseorang mengikuti pola urut tertentu yang sama, walaupun kecepatan masing-masing individu berbedabeda. Perkembangan fisik dan psikis bayi, misalnya, mengikuti hukum arah perkembangan yang menyebar ke luar dari titik poros sentral tubuh ke anggotaanggota tubuh (proxomodistal), serta menyebar ke seluruh tubuh, dari kepala ke kaki (cephalucaudal). Demikian juga, pada perkembangan pola anak belajar berjalan. Sebelumnya, anak mampu duduk lebih dahulu, berdiri, baru dapat berjalan, dan kemudian berlari. Urutan pola ini tetap pada setiap anak, hanya berbeda dalam kecepatan atau tempo yang dibutuhkan setiap anak untuk dapat berjalan. Berkenaan dengan pola tertentu dalam perkembangan dikenal hukum tempo dan irama perkembangan. Tempo perkembangan adalah waktu yang dibutuhkan seseorang untuk mengembangkan aspek tertentu pada dirinya. Ada yang membutuhkan waktu yang cepat atau sebentar, sedang, atau lambat dalam belajar atau mengembangkan kemampuan aspek tertentu. Irama perkembangan adalah ritme atau naik turunnya gejala yang tampak akibat perkekembangan aspek tertentu. Pada saat perkembangan tertentu anak tampak tenang atau goncang/gelisah. Pada periode perkembangan sekurangnya ada dua periode di mana anak mengalami kegon-cangan atau pancaroba. Pertama, pada masa krisis/menentang pertama (2-3 tahun) di mana kemauan/kehendak anak mulai berkembang dan ingin mandiri sehingga menentang ketergantungan dirinya pada orang tua atau orang lain. Kedua, pada masa krisis/ menentang kedua (14-17 tahun) anak ingin melepaskan diri dari
Perkembangan Belajar Peserta Didik

1 - 11

orang tua/orang dewasa dan mencari sampai menemukan jati dirinya sebagai manusia dewasa yang mempunyai karakteristik tertentu.

Prinsip 5: Pola Perkembangan Memiliki Karakteristik Tertentu
Pola perkembangan, selain mengikuti pola tertentu yang dapat diramalkan, juga terdapat pola-pola perkembangan karakteristik tertentu. Perkembangan bergerak dari tanggapan/persepsi yang umum menuju yang lebih khusus. Pada awal anak belajar atau berinteraksi dengan lingkungan, anak mendapat tanggapan secara umum, baru kemudian secara bertahap tanggapan/pessepsi anak semakin khusus dan terperinci. Perkembangan pun berlangsung secara berkesinambungan. Hal ini berarti, perkembangan aspek sebelumnya akan mempengaruhi perkembangan selanjutnya. Demikian pula ada korelasi atau hubungan dalam perkembangan, artinya pada waktu perkembangan fisik berlangsung dengan cepat, maka terjadi pula perkembangan aspek-aspek lainnya, seperti perkembangan ingatan, penalaran, emosi, sosial, dll. Kondisi yang mempengaruhi pola perkembangan ada yang bersifat permanen/ tetap seperti sebelum dan saat kelahiran (cacat, memiliki bakat tertentu), tetapi ada pula yang bersifat temporer seperti kondisi lingkungan (sakit, interaksi dengan anggota keluarga dan teman, kondisi sosial budaya, dll).

Prinsip 6: Terdapat Perbedaan Individu dalam Perkembangan
Dalam perkembangan seseorang, selain terdapat pola-pola umum yang sama dan dapat diramalkan, terdapat pula perbedaan pada hal-hal yang khusus. Adanya perbedaan individu dalam perkembangan disebabkan setiap anak adalah individu yang unik, yang satu sama lain berbeda, kendati anak kembar. Perbedaan individu itu disebabkan oleh faktor internal seperti sex atau jenis kelamin, faktor keturunan atau heriditer, juga faktor eksternal seperti faktor gizi, pengaruh sosial budaya, dll. Perbedaan perkembangan juga terjadi antara lain dalam kecepatan dan cara berkembang. Dengan mengetahui adanya perbedaan individu, maka kita tidak dapat berharap semua anak pada usia tertentu akan memiliki kemampuan perkembangan yang sama. Dan karenanya, kita tidak dapat memperlakukan semua anak dengan cara yang sama. Pendidikan anak harus bersifat perseorangan. Maksudnya, pendidikan dirancang dan dilaksanakan dengan memperhatikan perbedaan, kondisi, bakat dan kemampuan serta kelemahan setiap individu anak. Dengan pendidikan dan perlakuan

1 - 12

Unit 1

yang demikian, diharapkan setiap anak dapat berkembang optimal sesuai dengan potensi dirinya.

Prinsip 7: Setiap Periode Perkembangan Memiliki Karakteristik Khusus
Setiap anak/peserta didik memang merupakan individu yang berbeda, yang harus diperlakukan berbeda secara individual. Namun demikian, pada perkembangan secara keseluruhan dan juga pada periode atau tahapan perkembangan dalam kehidupan seseorang, terdapat pola-pola umum. Dengan memperhatikan karakteristik khusus pada setiap periode atau tahapan perkembangan, maka diharapkan kita mendapat gambaran mengenai apa yang akan terjadi sehingga dapat menyikapinya dengan tepat dan membantu perkembangan anak secara optimal. Para ahli mengemukakan berbagai macam pembagian periode atau tahap perkembangan yang berbeda-beda. Salah satu pembagian periode perkembangan yang dikemukakan oleh Hurlock adalah periode pralahir, periode bayi, periode anak (awal dan akhir), periode remaja (awal dan akhir), serta periode dewasa (dewasa dini, usia madya, dan usia lanjut). Peralihan periode perkembangan sebelumnya ke periode berikutnya ditandai oleh gejala keseimbangan dan ketidakseimbangan yang terjadi pada setiap individu. Apabila individu telah mampu mengadakan penyesuaian dirinya dengan perkembangan yang terjadi, maka terbangunlah suatu keseimbangan (equilibrium). Selanjutnya, individu berupaya melepaskan diri dari ketergantungannya dengan lingkungan atau keadaan sebelumnya untuk mencari sesuatu yang lebih baru sehingga terjadi keadaan ketidakseimbangan (disequilibrium). Hal ini terjadi secara berkelanjutan dalam perkembangan kehidupan seseorang.

Prinsip 8: Terdapat Harapan Sosial pada Setiap Periode Perkembangan
Pada setiap periode perkembangan juga terdapat harapan sosial, yang oleh Havighurst disebut tugas perkembangan (development task). Mengingat pentingnya peran tugas perkembangan pada setiap periode perkembangan, maka akan dibahas secara tersendiri khususnya tugas perkembangan pada periode anak usia SD/MI (612 tahun). Seseorang dianggap berperilaku normal apabila mampu melakukan tugas perkembangan sesuai dengan tuntutan sosial pada periode tertentu dengan menunjukkan pola perilaku yang umum, dan perilaku bermasalah apabila individu tidak berhasil memenuhi tugas perkembangan atau mengalami kesulitan dalam mengadakan pernyesuaian perilaku, sesuai dengan tuntuan sosial dan pola perilaku yang muncul pada periode tertentu. Perilaku bermasalah pada periode perkembangan
Perkembangan Belajar Peserta Didik

1 - 13

terjadi karena adanya keterlambatan ataupun percepatan perkembangan aspek tertentu pada diri seseorang dibandingkan dengan gejala perkembangan aspek tertentu pada umumnya, dan individu tersebut mengalami kesulitan penyesuaian dengan teman-teman seusianya. Peserta didik yang mengalami keberhasilan dalam menyelesaikan tugas perkembangannya akan mengalami rasa bahagia. Sebaliknya, peserta didik yang menga-lami kegagalan atau kekurangberhasilan dalam menyelesaikan tugas perkembangannya, akan merasa kurang bahagia sehingga dapat menghambat perkembangan selanjutnya.

Prinsip 9: Setiap Perkembangan Mengandung Bahaya Potensial/Resiko
Bahaya potensial atau resiko yang terjadi karena peralihan antarperiode perkembangan, yakni dari periode perkembangan sebelumnya ke periode perkembangan selanjutnya, terjadi keadaan ketidakseimbangan dan adanya tuntutan sosial terhadap peserta didik yang sedang berkembang. Bahaya potensial tersebut dapat berasal dari dalam individu, baik secara fisik maupun psikis, juga dapat distimulasi dari luar sehubungan dengan masalah-masalah penyesuaian akibat keadaan ketidakseimbangan dan tuntuan sosial untuk menyelesaikan tugas perkembangan itu. Dengan menyadari adanya bahaya potensial atau resiko pada setiap periode perkembangan, kita perlu bersikap bijaksana dalam menghadapi gejolak perilaku peserta didik. Hal ini akan dapat mencegah atau meminimalkan dampak negatif akibat perkembangan setiap periode pada diri mereka.

Prinsip 10: Kebahagiaan Bervariasi pada Berbagai Periode Perkembangan
Kebahagian dalam perkembangan sangat bervariasi karena sifatnya subjektif. Rasa kebahagiaan itu dipersepsi dan dirasakan setiap orang dengan cara yang sangat bervariasi. Akan tetapi,banyak orang berpendapat bahwa masa anak merupakan periode yang membahagiakan dibandingkan dengan periode-periode lainnya. Kebahagiaan pada masa kecil memegang peranan penting dalam perkembangan seseorang karena menjadi modal dasar bagi kesuksesan perkembangan dan kehidupan selanjutnya. Anak yang bahagia tercermin pada sosok dan perilakunya. Biasanya mereka sehat dan energik. Oleh karena itu, pada masa perkembangan, guru maupun orang tua perlu membekali anak dengan motivasi yang kuat, menyalurkan energi anak pada kegiatan-kegiatan bermanfaat, melatih mereka menghadapi dan menerima keadaan ketidakseimbangan dan situasi sulit dengan lebih

1 - 14

Unit 1

tenang dan tidak panik, serta mendorong mereka untuk membina hubungan sosial secara sehat. Berdasarkan hasil penelitian, kebahagaian seseorang dipengaruhi oleh penerimaan (acceptance) dan kasih sayang (affection) dari orang-orang di sekitarnya, serta prestasi (achievement) yang dicapai oleh seseorang dalam kehidupannya.

Latihan
Saudara, demikianlah sajian tentang prinsip-prinsip perkembangan. Selanjutnya, untuk memantapkan pemahaman Saudara atas materi tersebut, kerjaknlah latihan di bawah ini. 1. Berikan contoh bahwa pemahaman tentang prinsip-prinsip perkembangan dapat membantu perkembangan anak yang menjadi peserta didik Anda! 2. Tuliskan dan jelaskan secara singkat sekurangnya lima prinsip perkembangan! Sudah selesai? Baik, silakan bandingkan jawaban Anda dengan rambu-rambu jawaban latihan berikut. 1. Dengan mengetahui bahwa perkembangan tiap individu berbeda, guru, misalnya, dapat menghadapi peserta didik secara bijak. Peserta didik tidak dapat dihadapi dengan cara yang sama secara klasikal. Masing-masing mereka memang unik. Oleh karena itu, guru perlu memahami alasan setiap anak berbuat/melakukan sesuatu secara berbeda dengan hasil yang tidak selalu sesuai dengan yang diharapkan. Pemehaman guru ini akan dapat membantu anak untuk berkembang secara optimal. 2. Anda dapat memilih untuk menjelaskan lima dari sepuluh prinsip-prinsip perkembangan. .Untuk mencocokan kebenaran jawaban, Anda dapat melihat kembali penjelasan pada uraian mengenai prinsip perkembangan.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

1 - 15

Rangkuman

Pemahaman perkembangan peserta didik hendaknya bertolak dari prinsip-prinsip perkembangan itu sendiri. Hurlock mengungkapkan 10 prinsip perkembangan yang mencakup: (1) perkembangan melibatkan perubahan, (2) perkembangan awal lebih kritis daripada perkembangan selanjutnya, (3) perkembangan merupakan hasil proses kematangan dan belajar, (4) perkembangan mengikuti pola tertentu yang dapat diramalkan, (5) pola perkembangan memiliki karakteristik tertentu, (6) perkembangan antarindividu terdapat perbedaan, (7) setiap periode perkembangan memiliki karakteristik khusus, (8) terdapat harapan sosial pada setiap periode perkembangan, (9) setiap perkembangan mengandung bahaya potensial/resiko, serta (10) kebahagiaan bervariasi pada berbagai periode perkembangan

Tes Formatif 2
Jawablah pertanyaan-pertanyaan pada tes formatif berikut dengan singkat, jelas, benar, dan dengan menggunakan bahasa Indonesia yang baku. 1. Perubahan seperti apa yang diakibatkan oleh perkembangan? 2. Jelaskan dengan contoh pengaruh kematangan dan belajar dalam proses perkembang-an seseorang! 3. Apa yang dimaksud dengan hukum tempo dan irama perkembangan? 4. Apa yang dimaksud dengan: setiap perkembangan mengandung bahaya potensial?

5. Jelaskan tiga faktor yang mempengaruhi kebahagiaan pada perkembangan
seseorang!

1 - 16

Unit 1

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian akhir unit ini. Hitunglah ketepatan jawaban tersebut dengan cara memberi skor masing-masing soal dengan rentangan 0-10. Kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda dalam mempelajari subunit ini. Rumus: Jumlah skor kelima jawaban Tingkat penguasaan: ------------------------------------------- x 100 % 50 Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan pembelajaran di subunit berikutnya. Jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mengulangi kembali mempelajarinya terutama bagian yang belum dikuasai.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

1 - 17

Subunit 3 Karakteristik Perkembangan Peserta Didik Usia Sd/Mi
eperti telah dikemukakan pada subunit sebelumnya, perkembangan manusia sepanjang rentang kehidupan dibagi menjadi beberapa periode atau tahapan. Para ahli membagi periode perkembangan berbeda-beda, sesuai dengan sudut pandangnya. Pada pembahasan subunit ini dikemukakan pembagian periode perkembangan menurut Hurlock yang membaginya kedalam lima periode perkembangan yang utama> kelima periode itu mencakup: periode pranatal (janin dalam kandungan), periode bayi, periode anak (awal dan akhir), periode remaja (awal dan akhir), serta periode dewasa (awal/dini, madya, lanjut usia). Pada subunit berikut ini Anda akan mempelajari mengenai karakteristik perkem-bangan peserta didik usia SD/MI yang berada pada periode atau masa anak akhir dengan rentangan usia 6 – 12 tahun. Akan tetapi, akan tetapi, untuk mengutuhkan wawasan Anda, subunit ini akan dilengkapi pula dengan sajian tentang karakteristik periode sebelumnya yaitu masa anak awal (2 - 6 tahun) dan periode sesudahnya yaitu masa puber (11/12-14/15 tahun). Setelah mempelajari subunit ini, Anda diharapkan mampu mengidentifikasikan karakteristik perkembangan peserta didik usia SD/MI.

S

Karakteristik Perkembangan Masa Anak Awal (2 - 6 tahun)
Umumnya orang berpendapat bahwa periode masa anak dirasakan sebagai periode yang cukup lama. Peride ini berlangsung dari rentangan waktu 3-5 tahun dan dilanjutkan 6-12 tahun relatif singkat. Tetapi, karena ketidakberdayaan dan ketergantungan pada orang lain dirasakan relatif lama, anak-anak tidak sabar menunggu saat pengakuan dari masyarakat bahwa mereka bukan anak-anak lagi, melainkan sudah menjadi orang dewasa yang memiliki kebebasan untuk melakukan apa pun menurut kehendaknya sendiri. Masa anak awal berlangsung dari usia 2 – 6 tahun, yaitu setelah anak meninggalkan masa bayi dan mulai mengikuti pendidikan formal di SD. Tekanan dan harapan sosial untuk mengikuti pendidikan sekolah menyebabkan perubahan pola perilaku, minat, dan nilai pada diri anak.

1 - 18

Unit 1

Orang tua sering menyebut masa anak awal sebagai usia sulit dan mengundang masalah. Mengapa? Karena pada masa ini anak sedang dalam proses pengembangan kepribadian yang unik dan menuntut kebebasan. Perilaku anak sulit diatur, bandel, keras kepala, kadang menentang dan melawan orang tua, atau orang dewasa lainnya. Penyebabnya ialah mulai berkurangnya ketergantungan anak dibandingkan dengan pada masa bayi sebelumnya. Kemauan anak pun mulai berkembang. Pemahaman yang kurang tepat terhadap perubahan perkembangan anak pada masa ini dapat mengakibatkan orang dewasa tidak bersikap yang kurang semestinya. Hal ini akan mempengaruhi proses peletakan dasar pembentukan kepribadian yang dapat menimbulkan masalah di kemudian hari. Selain sebutan usia sulit dan bermasalah, orang tua juga menganggap masa anak awal sebagai usia bermain karena sebagian besar waktu anak digunakan untuk bermain. Sementara itu, para pendidik menyebut masa anak awal sebagai usia prasekolah, di mana anak mulai dititipkan pada tempat penitipan anak (TPA). Kemudian mereka memasuki kelompok bermain (KB). Terakhir, mereka memasuki Taman Kanak-kanak (TK) yang menekankan pada kegiatan bermain dalam pendidikan dan pembelajarannya untuk membantu perkembangan mereka melalui belajar sambil bermain (learning by playing). Pada masa prasekolah ini, anak dipersiapkan untuk mengikuti kegiatan yang akan diselenggarakan di sekolah formal (SD). Para psikolog perkembangan anak menyebut masa anak awal sebagai usia kelompok. Mengapa? Karena anak mulai belajar dasar-dasar perilaku melalui interaksi dengan anggota keluarga dan kelompok bermainnya. Selain itu juga, para psikolog menyebut anak pada masa ini sebagai usia menjelajah dan usia bertanya. Hal ini dikarenakan anak sudah mampu berjalan sehingga dapat menjelajah dan ingin tahu sehingga selalu bertanya mengenai segala hal yang ditemui di lingkungan kehidupan sekitarnya. Masa ini disebut juga usia meniru karena anak senang belajar dengan cara meniru, terutama menirukan pembicaraan dan tindakan orang lain. Ada pula yang menyebut masa ini sebagai usia kreatif. Pada periode ini anak memiliki kecenderungan kuat untuk menunjukkan kreativitas mereka terutama dalam bermain dibandingkan dengan masa lain dalam kehidupannya. Pada masa ini perkembangan fisik dan motorik anak sangat pesat. Demikian juga kemampuan berbicaranya. Anak mulai tertarik pada diri sendiri (egosentris). Emosi yang umum pada masa anak awal adalah marah, takut, cemburu, ingin tahu, gembira, sedih, dan kasih sayang. Sosialisasi pada masa anak awal terjadi melalui interaksi dengan orang-orang di sekitar anak, yaitu anggota keluarga dan teman bermain. Anak juga mulai belajar perilaku moral (baik – buruk) melalui respon
Perkembangan Belajar Peserta Didik

1 - 19

menyenangkan atau tidak menyenangkan dari orang tua atau orang dewasa lainnya. Disiplin mulai dapat diterapkan pada anak sehingga anak dapat mulai belajar hidup secara tertib. Sikap orang tua dan teman-teman berpengaruh dalam pembentukan konsep diri yang menjadi dasar dan inti perkembangan kerpribadian anak selanjutnya. Bahaya potensial atau resiko pada masa anak awal dikelompokan atas bahaya fisiologis dan bahaya psikologis. Bahaya fisiologis antara lain penyakit, kecelakaan, kegemukan, atau kekurusan. Bahaya psikologis antara lain kesulitan berbicara, keadaan dan gangguan emosi, kesulitan dalam sosialisasi melalui kegiatan bermain, serta kebiasaan, disiplin, dan konsep diri yang kurang positif. Kebahagiaan anak pada masa ini antara lain dipengaruhi oleh kondisi kesehatan yang baik, pengakuan orang lain akan perilaku kekanakannya, bebas mengungkapkan ekspresi emosi, harapan sosial yang realistis, kesempatan untuk melakukan eksplorasi, suasana gembira, serta dukungan keluraga.

Karakteristik Perkembangan Masa Anak Akhir (6-12 tahun)
Permulaan awal masa anak akhir ditandai dengan masuknya anak ke sekolah formal di SD kelas satu. Masuk SD kelas 1 merupakan peristiwa penting bagi kehidupan setiap anak, sehingga dapat mengakibatkan perubahan dalam sikap dan perilakunya. Sementara anak menyesuaikan diri dengan tuntutan dan harapan sosial di sekolah, kebanyakan anak berada dalam keadaan tidak seimbang (disequilibrium). Karakteristik atau ciri-ciri periode masa anak akhir, sama halnya dengan ciriciri periode masa anak awal dengan memperhatikan sebutan atau label yang digunakan orang tua, pendidik, maupun psikolog perkembangan anak. Orang tua menyebut masa anak akhir sebagai usia yang menyulitkan karena anak pada masa ini anak lebih banyak dipengaruhi oleh teman-teman sebaya daripada oleh orang tuanya sehingga sulit bahkan tidak mau lagi menuruti perintah orang tuanya. Kebanyakan anak pada masa ini juga kurang memperhatikan dan tidak bertanggung jawab terhadap pakaian dan benda-benda miliknya, sehingga orang tua menyebutnya usia tidak rapi. Anak tidak terlalu memperdulikan penampilannya. Mereka cenderung ceroboh, semaunya, dan tidak rapi dalam memelihara kamar dan barang-barangnya. Pada masa ini, anak juga sering kelihatan saling mengejek dan bertengkar dengan saudara-saudaranya sehingga orang tua menyebutnya sebagai usia bertengkar. Para pendidik memberi sebutan anak usia sekolah dasar, karena pada rentang usia ini (6-12 tahun) anak bersekolah di sekolah dasar. Di sekolah dasar, anak diharapkan memperoleh dasar-dasar pengetahuan dan keterampilan yang dianggap

1 - 20

Unit 1

penting untuk keberhasilan melanjutkan studi dan penyesuaian diri dalam kehidupannya kelak. Para pendidik juga memandang periode ini sebagai usia kritis dalam dorongan berprestasi. Dorongan berprestasi membentuk kebiasaan pada anak untuk mencapai sukses ini cenderung menetap hingga dewasa. Apabila anak mengembangkan kebiasaan untuk belajar atau bekerja sesuai, di bawah, atau di atas kemampuannya, maka kebiasaan ini akan menetap dan cenderung mengenai semua bidang kehidupan anak, baik dalam bidang akademik maupun bidang lainnya. Psikolog perkembangan anak memberi sebutan anak pada masa ini sebagai usia berkelompok. Pada usia ini perhatian utama anak tertuju pada keinginan diterima oleh teman-teman sebaya sebagai anggota kelompoknya. Oleh karena itu, anak ingin dan berusaha menyesuaikan diri dengan standar yang disepakati dan berlaku dalam kelompok sehingga masa anak ini disebut juga usia penyesuaian diri. Anak berusaha menyesuaikan diri dengan standar yang berlaku dalam kelompok, misalnya dalam berbicara, penampilan dan berpakaian, dan berperilaku. Periode ini juga disebut usia kreatif sebagai kelanjutan dan penyempurnaan perilaku kreatif yang mulai terbentuk pada masa anak awal. Kecenderungan kreatif ini perlu mendapat bimbingan dan dukungan dari guru maupun orang tua sehingga bekembang menjadi tindakan kreatif yang positif dan orisinal, tidak negatif dan sekedar meniru tindakan kreatif orang atau anak yang lain. Selain itu, periode ini disebut juga dengan usia bermain, karena minat dan kegiatan bermain anak semakin meluas dengan lingkungan yang lebih bervariasi. Mereka bermain tidak lagi hanya di lingkungan keluarga dan teman di sekitar rumah saja, tapi meluas dengan lingkungan dan teman-teman di sekolah. Secara singkat, perkembangan pada masa anak akhir meliputi perkembangan berbagai aspek baik fisik maupun psikis (berbicara, emosi, sosial, dll). Pertumbuhan fisik pada periode anak akhir berjalan lambat dan relatif seragam. Bentuk tubuh mempengaruhi tinggi dan berat badan anak, yang dipengaruhi oleh faktor genetik, kesehatan dan gizi, serta perbedaan seks atau jenis kelamin. Keterampilan motorik seperti pilihan penggunaan tangan (kanan atau kidal) dan keterampilan bermain (melempar dan menangkap bola, naik sepeda, bermain sepatu roda, berenang, dll) mempengaruhi perkembangan sosial, emosional, dan konsep diri anak. Kemampuan anak usia SD untuk dapat menolong dirinya sendiri (makan dan mandi sendiri, membereskan tempat tidur dan buku sendiri) dan orang ;ain, baik di rumah maupun di sekolah, perlu untuk mulai dikembangkan. Perkembangan bahasa terutama berbicara dan penguasaan kosa kata mengalami peningkatan yang pesat. Sejalan dengan perkembangan bahasa, terjadi pula kemajuan dalam pengertian. Dengan demikian, pada periode ini mulai
Perkembangan Belajar Peserta Didik

1 - 21

dikembangkan keterampilan dan kemampuan bersekolah (skolastik) seperti kemampuan dalam membaca menulis dan menghitung, serta pengetahuan dan keterampilan hidup yang diperlukan sesuai dengan usia dan lingkungan anak SD. Perkembangan sosial mulai meluas dari lingkungan sosial di sekitar rumah manjadi lingkungan dan teman-teman di sekolah. Kelompok anak usia sekolah biasanya merupakan kelompok bermain yang terdiri atas anggota dari jenis kelamin yang sama, serta ada aturan dan pemimpinnya yang mempunyai keunggulan dibandingkan anggota kelompok lainnya. Selain teman bermain, pada akhir masa anak SD ini pemilihan teman bukan sekedar teman bermain, tetapi juga menjadi teman baik/akrab atau sahabat yang dikarenakan adanya kemiripan dan kesesuaian minat dan sifat dengan dirinya. Status sosial anak yang diperoleh dari sosiometri mengenai kedudukan anak dalam kelompoknya dapat dimanfaatkan untuk pembentukan kelompok belajar atau kerja kelompok sehingga dapat mendorong anak untuk berprestasi. Perkembangan moral untuk berperilaku baik atau buruk tidak hanya berdasarkan respon senang atau tidak senang dari orang lain. Melainkan, mulai berkembang konsep-konsep moral yang umum dan berkembangnya suara hati yang mulai mengendalikan perilakunya. Anak mulai mencari konsep diri ideal dengan cara mengagumi tokoh-tokoh yang memiliki sifat keunggulan yang dibanggakan sebagai gambaran jatidiri yang ikut menentukan perilakunya. Anak pada usia SD senang bermain dalam kelompoknya dengan melakukan permainan yang konstruktif dan olahraga. Mereka senang permainan olahraga, menjelajah daerah-daerah baru, mengumpulkan benda-benda tertentu, menikmati hiburan seperti membaca buku atau komik, menonton film dan televisi, juga melamun pada anak yang kesepian dan sedikit mempunyai teman bermain. Minat dan kegiatan bermain anak yang memposisikan kedudukan anak dan penerimaan serta pengakuan dari teman-teman sebaya, ikut berperan dalam menciptakan kebahagian anak pada periode anak akhir. Namun demikian, pada periode perkembangan ini pun terdapat bahaya potensial, baik yang bersifat fisiologis maupun psikologis. Bahaya fisiologis antara lain penyakit, bentuk tubuh yang tidak sesuai, kecelakaan, ketidakmampuan fisik, kecanggungan penampilan; sedangkan bahaya psikologis antara lain masalah penyesuaian sosial karena kurangnya dukungan dan pengakuan dari orang lain dan teman sebaya. Kegiatan dan kepuasan berprestasi di sekolah baik secara akade-mik maupun nonakademik dapat menjadi sumber kepuasan dan kebahagiaan pada anak

1 - 22

Unit 1

Karakteristik Perkembangan pada Masa Puber (11/12 – 14/15 tahun)
Masa puber adalah suatu periode tumpang tindih antara masa anak akhir dan masa remaja awal. Periode ini terbagi atas tiga tahap, yaitu tahap: prapuber, puber, dan pascapuber. Tahap prapuber bertumpang tindih dengan dua tahun terakhir masa anak akhir. Tahap puber terjadi pada batas antara periode anak dan remaja, di mana ciri kematangan seksual semakin jelas (haid dan mimpi basah). Tahap pascapuber bertumpang tindih dengan dua tahun pertama masa remaja. Pada masa puber yang waktunya relatif singkat (2-4 tahun) ini terjadi pertumbuhan dan perubahan yang sangat pesat dan mencolok dalam proporsi tubuh, sehingga menimbulkan keraguan dan perasaan tidak aman pada anak puber. Dampak lebih lanjut, anak mengambil sikap ”anti” terhadap kehidupan, dan mengalami kehilangan sifat-sifat baik sebelumnya yang terjadi pada masa anak. Tak heran jika ada yang menyebut masa ini sebagai fase negatif. Perubahan fisik/tubuh anak puber yang sangat pesat berkenaan dengan perubahan ukuran tubuh (tinggi dan berat badan), proporsi tubuh (perbandingan bagian-bagian tubuh), dan ciri-ciri seks primer (organ-organ reproduksi), dan ciri-ciri seks sekunder (rambut, otot, suara, payudara, dll). Perubahan fisik yang cepat dan mencolok ini mengakibatkan perubahan sikap dan perilaku anak puber. Karakteristik puber antara lain: sikap menarik diri dan menyendiri; merasa bosan melakukan kegiatan permainan pada masa anak; inkoordinasi gerakan yang mengakibatkan kecanggungan; antagonisme sosial yang membuat anak sulit bekerjasama dan sering membantah atau menentang; emosi meninggi sehingga puber cenderung merasa sedih, marah, gelisah, khawatir, kurang percaya diri; dan ada juga yang cenderung berpenampilan sangat sederhana dan bersahaja. Perubahan fisik dan sikap puber ini berakibat pula pada menurunnya prestasi belajar, permasalahan yang terkait dengan penerimaan dan konsep diri, serta persoalan dalam berhubungan dengan orang di sekitarnya. Selain karakteristik sikap puber yang umum, ada juga sikap karakteristik puber yang dapat menimbulkan masalah. Hal ini dikarenakan anak puber mengalami matang lebih awal atau terlambat. Matang lebih awal kurang menguntungkan bagi anak perempuan daripada anak laki-laki. Anak perempuan yang matang lebih awal menjadi salah tingkah dan berperilaku lebih dewasa sehingga sikapnya menjadi genit dibanding-kan dengan anak seusianya. Sebaliknya, anak laki yang matang terlambat sering merasa ketakutan tidak akan pernah menjadi dewasa. Sebaiknya orang dewasa mempersiapkan anak pada masa anak akhir untuk memasuki masa puber dengan menjadi teman bagi anaknya dan memberikan informasi mengenai perubahan fisik dan psikis yang akan terjadi pada masa puber.
Perkembangan Belajar Peserta Didik

1 - 23

Anak puber perlu didampingi agar dapat menerima tubuhnya yang berubah sangat pesat. Demikian juga, orang dewasa perlu memahami sikap perilaku anak puber yang kadang menarik diri, emosional, perilaku negatif dll, serta membantunya agar anak dapat menerima peran seks dalam kehidupan bersosialisasi dengan orang/masyarakat di sekitarnya.

Latihan
Saudara, selesailah sudah kajian kita tentang karakteristik perkembangan pada periode anak awal, anak akhir dan puber. Selanjutnya, mantapkanlah pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan berikut ini. . 1. Sebagai guru SD/MI, mengapa Anda perlu mempelajari karakteristik perkembangan anak pada periode anak awal, anak akhir dan puber? 2. Identifikasikan dan jelaskan secara singkat sekurangnya tiga karakteristik perkem-bangan anak pada periode anak awal, anak akhir, dan puber! Sudah selesai? Bagus, mari bandingkan jawaban Anda dengan rambu jawaban latihan di bawah ini. 1. Meskipun anak usia SD berada pada periode anak akhir dengan rentang usia 6 12 tahun, sebagai guru SD perlu mempelajari karakteristik perkembangan pada periode anak awal, anak akhir dan puber. Mengapa? Karena ada kemungkinan anak usia SD mengalami kelambatan atau kecepatan dalam perkembangan mereka. 2. a. Karakteristik anak pada periode anak awal: Anak sulit diatur dan sering menimbulkan masalah (sulit diatur, bandel, keras kepala, kadang menentang dan melawan orang tua). Anak prasekolah karena sudah mulai dititipkan di TPA, masuk KB dan TK. Anak suka bertanya karena anak ingin tahu segala yang ditemui/dialaminya. b. Karakteristik anak pada periode anak akhir: Anak menyulitkan, sering tidak rapi dan suka bertengkar. Anak SD karena bersekolah di sekolah dasar Anak suka berkelompok, terutama dalam kegiatan bermain c. Karakteristik anak pada periode puber: Anak disebut anak besar atau puber/remaja karena periode ini tumpang tindih antara periode anak akhir dan puber/awal remaja. Anak suka menyendiri, karena perbuahan fisik membuatnya menarik diri.

1 - 24

Unit 1

Anak emosional karena emosinya sering berubah-ubah dan meledak tanpa alasan yang relevan dan cukup berarti.

Rangkuman
Setiap periode perkembangan anak memiliki karakteristik yang relatif berbeda-beda. Periode perkembangan anak awal ditandai dengan ciri-ciri: sulit diatur dan sering menimbulkan masalah, mulai dititipkan di TPA, masuk KB dan TK, selalu ingin tahu, suka meniru tingkah laku tokoh/orang lain, dan suka bermain. Masa perkembangan anak akhir ditandai dengan karakteristik: sulit diatur, mudah bertengkar, semaunya, mulai bersekolah di sekolah dasar, suka berkelompok, dan bersikap kritis terutama untuk berprestasi di sekolah. Sementara pada fase perkembangan puber, abak biasanya memiliki ciri: sebagai anak besar karena tumpang tindih antara periode anak akhir dan puber/awal remaja, suka menyendiri karena perbuahan fisik yang dialaminya, serta emosi tidak stabil, sering berubah-ubah, dan meledak tanpa alasan yang jelas.

Tes Formatif 3
Jawablah pertanyaan-pertanyaan pada tes formatif berikut dengan singkat, jelas, benar, dan dengan menggunakan bahasa Indonesia yang baku. 1. Anak awal disebut juga anak pra-sekolah karena ......................................................................................................................................... ................................................................ 2. Anak awal suka menentang karena ......................................................................................................................................... .................................................................................. 3. Anak selalu ingin bertanya karena ......................................................................................................................................... ........................................................................................ 4. Fungsi Taman Kanak-kanak antara lain ......................................................................................................................................... ..................................................................... 5. Egosentris artinya ......................................................................................................................................... .........................................................................................................

Perkembangan Belajar Peserta Didik

1 - 25

6. Kemampuan/keterampilan skolastik artinya ......................................................................................................................................... .................................................................. 7. Anak SD senang bermain dalam kelompok karena ......................................................................................................................................... .......................................................... 8. Permainan yang disukai anak SD antara lain ..................................................................,...................................................................., dan........................................................... 9. Dampak perubahan fisik yang cepat terhadap perilaku anak puber antara lain ......................................................................................................................................... .............. 10. Cara mempersiapkan anak memasuki masa puber antara lain dengan cara ......................................................................................................................................... ...................

1 - 26

Unit 1

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 3 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Masing-masing nomer jawaban benar mendapat skor dengan rentangan 0-10, tergantung ketepatan jawabannya. Jumlahkan skor jawaban tiap nomer, kemudian gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda dalam menguasai subunit ini. Rumus: Jumlah skor jawaban yang benar Tingkat penguasaan: ------------------------------------------x 100 % 100 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari Unit berikutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya bagian yang belum Anda kuasai.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

1 - 27

Subunit 4 Tugas Perkembangan Peserta Didik Usia Sd/Mi
ebagai guru, pemahaman tentang perkembangan peserta didik dan tugas-tugas perkembangan anak SD/MI akan membantu Anda untuk dapat bersikap dan bertindak bijaksana. Lalu, apakah yang dimaksud dengan tugas perkembangan atau development tasks? Apa manfaatnya mempelajari tugas perkembangan? Faktor apa saja yang mempengaruhi tugas perkembangan? Tugastugas apa saja yang harus dikuasai peserta didik usia SD/MI? Jawabannya dapat Anda temukan pada subunit 4 berikut ini, yang akan membahas pengertian, manfaat, faktor, dan tugas-tugas perkembangan anak usia SD/MI.

S

Pengertian, Tujuan, dan Faktor yang Mempengaruhi Tugas Perkembangan
Tugas perkembangan atau development tasks menurut Havighurst (Rifai, 1984) adalah ”tugas-tugas yang harus dipecahkan dan diselesaikan oleh setiap individu pada setiap periode perkembangannya agar supaya individu tersebut menjadi berbahagia”. Memang ada tugas perkembangan tertentu yang dapat dan harus dipelajari dalam waktu khusus pada periode perkembangan tertentu, tetapi ada juga yang perlu dipelajari dalam waktu yang tidak terbatas. Misalnya, belajar berjalan dipelajari pada tugas perkembangan periode kanak-kanak awal, sedangkan kemampuan bersosialisasi perlu dipelajari sepanjang rentang kehidupan seseorang. Havighurst (Hurlock, 1991) juga membagi tugas-tugas perkembangan sepanjang rentang kehidupan atas tugas-tugas perkembangan pada masa bayi dan awal masa kanak-kanak, akhir masa kanak-kanak, masa remaja, awal masa dewasa, masa usia pertengahan, dan masa tua. Pada setiap periode terdapat tugas-tugas perkembangan yang berbeda-beda, tetapi berkelanjutan. Seseorang yang tidak dapat menyelesaikan tugas perkembangan pada tahap tertentu tidak akan mencapai kebahagiaan dalam hidupnya. Demikian juga, seseorang akan menghadapi persoalan apabila mengalami kelambatan ataupun kecepatan dalam menyelesaikan tugas perkembangan sesuai periodenya. Menurut Hurlock (1990), tujuan mempelajari tugas perkembangan ialah: (1) mendapatkan petunjuk bagi individu untuk mengetahui apa yang diharapkan masyarakat dari mereka pada periode usia-usia tertentu; (2) memberikan motivasi kepada individu untuk melakukan apa yang diharapkan dari mereka oleh kelompok sosial pada usia tertentu sepanjang kehidupannya; serta (3) menunjukkan kepada

1 - 28

Unit 1

individu tentang apa yang akan dihadapi dan tindakan apa yang diharapkan kalau sampai pada tingkat perkembangan berikutnya. Tugas perkembangan pada setiap periode perkembangan manusia dipengaruhi oleh tiga faktor berikut. 1. Faktor tuntutan kebudayaan dalam bentuk kekuatan-kekuatan, norma hidup, harapan-harapan dalam bentuk cita-cita, nilai-nilai ideal, dll dalam kehidupan individu yang sedang berkembang. Tuntutan kebudayaan ini mengakibatkan orang yang sedang dalam proses perkembangan harus melakukan sesuatu untuk memenuhinya agar dapat diterima dalam kelompok masyarakat budaya tersebut. Misalnya, masyarakat di kota besar mulai menyekolahkan anaknya ketika berusia tiga atau empat tahun di Kelompok Bermain ataupun Taman Kanak-kanak. Jika anak berusia lima tahun belum bersekolah akan berdampak pada diri anak. Anak merasakan ada sesuatu yang kurang lengkap, anak merasa kurang bahagia, dan akan mengalami kesulitan belajar di SD kelas 1. Keadaan ini menuntut orang tua untuk menyekolahkan anak-anak mereka lebih awal. 2. Kematangan fisik turut menentukan dalam munculnya tugas-tugas perkembangan pada periode usia-usia tertentu, di samping kondisi kesehatan dan kecacatan. Misalnya keterampilan bermain dalam kelompok pada anak SD kelas 3 sangat tergantung pada kondisi kesehatan fisik dan kematangan sosial. Anak yang cacat anggota tubuhnya (kaki atau tangan) akan mengalami kesulitan ketika melakukan kegiatan bermain, yang selanjutnya berdampak pada perkembangan sosialnya. 3. Kepribadian seseorang antara lain intelegensi, minat, sikap, kecenderungan sosial emosional, sifat dan karakter, dll. Misalnya seorang anak akan berprestasi dalam bidang akademik di SD/MI, kalau ia mempunyai kemampuan akademik yang baik, sifat tekun dan rajin belajar, dan motivasi untuk mencapai prestasi.

Tugas Perkembangan Peserta Didik Usia SD/MI
Seperti telah dikemukakan pada subunit sebelumnya, peserta didik usia SD/MI berada pada periode anak sekolah (6-12 tahun) yang memiliki karakteristik perkembang-an tertentu sesuai dengan sebutan (label) yang diberikan oleh orang tua, pendidik, maupun psikolog. Karakteristik perkembangan pada periode anak sekolah tersebut, menurut Rifai (1977), pada intinya memiliki tiga ciri pokok yaitu: (1) dorongan untuk ke luar dari rumah dan masuk ke dalam kelompok anak-anak sebaya; (2) dorongan yang bersifat kejasmaniaan untuk memasuki dunia permainan anak yang menuntut keterampilan tertentu; serta (3) dorongan untuk memasuki dunia orang dewasa yaitu dunia konsep-konsep logika, simbol dan komunikasi, serta kegiatan mental lainnya.
Perkembangan Belajar Peserta Didik

1 - 29

Sekolah Dasar sebagai lembaga pendidikan formal merupakan sarana yang disiapkan masyarakat untuk membantu anak melaksanakan dan menyelesaikan tugas-tugas perkembangan pada periode masa anak akhir (6-12 tahun). Oleh karena itu, sekolah dasar tidak hanya memfasilitasi anak untuk mempelajari kemampuan dasar membaca, menulis, dan menghitung (calistung) tetapi juga memfasilitasi anak agar dapat menyelesaikan tugas-tugas perkembangan lainnya. Misalnya, guru mengajarkan cara-cara yang dapat digunakan dalam pergaulan sehari-hari yang berhubungan dengan nilai-nilai yang berlaku dalam kehidupan masyarakat sekitarnya. Tugas-tugas perkembangan sepanjang rentang kehidupan menurut Havighurst pada masa anak akhir (Hurlock, 1991 dan Rifai, 1997) dikemukakan dalam uraian berikut. 1. Mempelajari keterampilan fisik yang diperlukan untuk permainan-pemainan yang umum.Hakikat dari tugas perkembangan ini adalah mempelajari keterampilanketerampilan yang bersifat fisik/jasmani untuk dapat melakukan permainan. Keterampilan yang dimaksudkan antara lain keterampilan dalam melempar, menendang, melompat, meloncat, berenang, dan menggunakan alat-alat permainan tertentu. Secara fisik, anak pada usia ini mengalami kematangan tulang, otot, dan urat syaraf yang memungkinkan anak siap untuk melakukan koordinasi gerak fisik. Selain itu, secara psikis khususnya aspek sosial, anak mulai mempunyai teman kelompok sebaya (peer group) yang dapat menghargai apabila anak sebagai anggota kelompok memiliki keterampilan permainan sesuai dengan tuntutan kelompoknya. Sekolah dasar seharusnya dapat memfasilitasi anak laki-laki maupun perempuan usia SD/MI untuk membentuk kelompok permainan bersama. 2. Membangun sikap yang sehat mengenai diri sendiri sebagai mahluk yang sedang tumbuh. Hakikat tugas perkembangan ini adalah belajar mengembangkan sikap kebiasaan untuk hidup sehat, dengan cara memelihara badan agar tetap sehat, menjaga kebersihan, keselamatan diri, menghindari penyakit, konsisten memelihara kesehatan, dan mempunyai sikap yang realistis terhadap seks. Pada saat ini, otot anak telah berkembang pesat dan tumbuh gigi tetap. Secara psikologis, anak dihargai atau tidak dihargai oleh teman sebaya dan orang dewasa berdasarkan keterampilan fisik dan penampilan diri. Sekolah dasar dapat membantu anak menyelesaikan tugas perkembangan ini dengan cara menjelaskan dan membiasakan anak untuk hidup sehat dan berpenampilan sesuai dengan

1 - 30

Unit 1

3. Belajar menyesuaikan diri dengan teman-teman seusianya. Hakikat tugas perkembangan ini adalah anak belajar memberi dan menerima dalam kehidupan sosial antara teman sebaya, dan belajar membina persahabatan dengan teman sebaya, termasuk juga bergaul dengan musuhnya. Dengan demikian, anak belajar sosialisasi dalam rangka pembentukan kepribadiannya. Pada saat ini, keadaan fisik yang sehat dan bersih, serta penguasaan keterampilan fisik sangat penting bagi terciptanya hubungan baik di antara teman sebaya. Secara psikologis, anak mulai ke luar dari lingkungan keluarga dan memasuki dunia pergaulan dengan teman sebaya. Melalui pergaulan dengan teman sebaya, banyak hal yang dapat dipelajari anak seperti saling belajar menyesuaikan diri, terbentuknya sikap dan sifat jujur, sopan, sportif, dan toleran, yang akan mewarnai pembentukan kepribadian anak selanjutnya. Sekolah dapat membantu anak menyelesaikan tugas perkembangan ini dengan menggunakan sosiometri untuk mengetahui status dan hubungan sosial anak dengan teman-temannya sehingga dapat memberikan bimbingan maupun kegiatan yang dapat memfasilitasi anak agar mau dan dapat bergaul dengan teman sebaya dan orang-orang di sekitarnya. 4. Mulai mengembangkan peran sosial pria atau wanita dengan tepat. Hakikat tugas perkembangan ini adalah anak belajar dan bertindak sesuai dengan peran seksnya yaitu sebagi anak laki-laki atau anak perempuan. Secara fisik biologis, ada perbedaan anatomi antara anak laki-laki dan perempuan sehingga mengakibatkan masyarakat menuntut agar mereka berperan sesuai dengan jenis kelaminya. Anak perempuan diharapkan mengidentifikasikan diri pada ibunya, sedangkan anak laki-laki mengidentifikasikan diri pada ayahnya. Perbedaan peran sosial pria dan wanita juga dipengaruhi kelas sosial anak. Anak dari kelas sosial menengah ke atas dituntut peran sosial yang berbeda dibandingkan dengan anak dari kelas sosial menengah ke bawah. Sekolah dasar dapat membantu anak dengan memberi informasi dan memperlakukan anak sesuai dengan peran sosial sebagai anak lakilaki atau perempuan yang berlaku di masyarakat di lingkungan anak menjalani kehidupannya. 5. Mengembangkan keterampilan-keterampilan dasar untuk membaca, menulis, dan berhitung. Hakikat tugas perkembangan ini adalah anak belajar mengembangkan tiga keterampilan dasar yaitu membaca, menulis, dan berhitung yang diperlukan
Perkembangan Belajar Peserta Didik

1 - 31

untuk hidup di masyarakat. Pada saat ini, secara fisik khususnya urat syaraf keterampilan motorik halus telah memungkinkan anak untuk belajar menulis dan berhitung permulaan. Kemampuan membaca pemahaman berkembang sejalan dengan perkem-bangan kemampuan kognitif anak. Setiap masyarakat mempunyai perbedaan harapan mengenai kemampuan dasar dan tingkat pendidikan bagi anaknya. Masyarakat tingkat sosial ekonomi rendah biasanya kurang memberikan dukungan agar anak-anaknya mencapai pendidikan yang tinggi dibandingkan dengan harapan masyarakat tingkat sosial ekonomi menengah dan atas. Sekolah dasar sangat berperan dalam mengembangkan keterampilan dasar membaca, menulis dan berhitung, juga dalam memotivasi anak untuk mencapai pendidikan yang lebih tinggi. 6. Mengembangkan pengertian-pengertian yang diperlukan untuk kehidupan seharihari. Hakikat tugas perkembangan ini adalah anak harus mempelajari berbagai konsep agar dapat berpikir efektif mengenai permasalahan sosial di sekitar kehidupan anak sehari-hari. Pada saat ini, otak anak sudah berkembang dan matang untuk mempelajari konsep-konsep berdasarkan tahapan perkembangan kognitif anak, serta dapat mengaplikasikan konsep tersebut dalam menghadapi masalah kehidupan sehari-hari. Sekolah dasar melalui pendidikan dan pembelajaran hendaknya dapat menjelaskan konsep-konsep yang diperlukan secara jelas dan benar, sehingga dapat memudahkan anak untuk berkembang dalam kehidupannya. 7. Mengembangkan hati nurani, pengertian moral, serta tata dan tingkatan nilai. Hakikat tugas perkembangan ini adalah mengembangkan moral yang bersifat batiniah yaitu hati nurani, serta mengembangkan pemahaman dan sikap moral terhadap peraturan dan tata nilai yang berlaku dalam kehidupan anak. Anak belajar dan mengembangkan hati nurani dan nilai serta sikap moral (baik – buruk) melalui teladan dari orang tua di keluarga dan guru di sekolah, juga melalui pujian maupun larangan/hukuman terhadap perilaku moral yang dilakukan ataupun diperlihatkan anak, serta melalui pengalaman moral anak dengan teman-temannya. 8. Mengembangkan sikap terhadap kelompok-kelompok sosial dan lembagalembaga. Hakikat tugas perkembangan ini adalah mengembangkan sikap sosial yang demokratis dan menghargai hak orang lain. Setiap masyarakat mempuyai sikap sosial sendiri-sendiri. Misalnya, masyarakat Indonesia menyukai sikap

1 - 32

Unit 1

9. Mencapai kebebasan. Hakikat tugas perkembangan ini adalah anak menjadi individu yang otonom atau bebas, dalam arti dapat membuat rencana untuk masa sekarang dan masa yang akan datang, bebas dari pengaruh orang tua atau orang lain. Kebebasan pribadi pada anak dimungkinkan apabila anak menyadari bahwa mereka dapat berbuat lebih baik dari orang tua atau guru mereka. Dengan demikian, mereka pun dapat mulai mengembangkan pengetahuannya secara bebas dan membuat keputusan sendiri tanpa terlalu tergantung pada orang tua, guru, atau orang dewasa lainnya. Keberhasilan melaksanakan tugas-tugas perkembangan sebelumnya seperti mampu bergaul dan menyesuaikan diri dengan teman sebaya, berkembangnya konsep dan pengetahuan anak, serta berkembangnya hati nurani dan nilai serta sikap moral anak sangat membantu dan berpengaruh terhadap pemilihan keputusan yang diambil. Keluarga, sekolah, dan teman-teman sebaya dapat menjadi ”laboratorium” bagi perkembangan kebebasan anak dalam menentukan pilihan keputusan. Memang dapat terjadi anak salah mengambil keputusan. Oleh karena itu, bimbingan dari orang dewasa tetap diperlukan.

Latihan
Demikian uraian mengenai tugas-tugas perkembangan yang dikemukakan oleh Havighurst, khususnya tugas-tugas perkembangan pada masa anak akhir atau anak usia SD/MI (6-12 tahun). Sudah paham? Selanjutnya, kerjakan latihan berikut ini untuk lebih memantapkan pemahaman Anda. 1. Apa yang dimaksud dengan tugas-tugas perkembangan (development tasks)? 2. Apa tujuan dan faktor yang mempengaruhi tugas perkembangan? 3. Jelaskan secara singkat sekurangnya lima tugas perkembangan pada periode masa anak akhir (peserta didik usia SD/MI)!

Perkembangan Belajar Peserta Didik

1 - 33

Sudah selesai? Silakan bandingkan jawaban Anda dengan rambu jawaban latihan di bawah ini. 1. Tugas perkembangan atau development tasks menurut Havighurst adalah tugastugas yang harus dipecahkan dan diselesaikan oleh setiap individu pada setiap periode perkembangannya agar individu tersebut menjadi berbahagia. 2. Tujuan pemahaman tugas perkembangan ialah agar guru dapat membantu dan memberikan motivasi serta menunjukkan apa yang diharapkan kelompok sosial pada peserta didiknya. Faktor yang mempengaruhi tugas perkembangan adalah faktor tuntutan kebudayaan, kematangan fisik, dan kepribadian seseorang. 3. Tugas perkembangan peserta didik usia SD/MI antara lain: a. Mempelajari keterampilan fisik yang diperlukan untuk permainan b. Mengembangkan sikap sehat mengenai diri sendiri c. Belajar menyesuaikan diri dengan teman sebaya d. Mengembangkan keterampilan dasar membaca, menulis dan berhitung e. Mengembangkan pengertian yang diperlukan dalam kehidupan sehari-hari.

1 - 34

Unit 1

Rangkuman
Tugas perkembangan atau development tasks menurut Havighurst adalah tugas-tugas yang harus dipecahkan dan diselesaikan oleh setiap individu pada setiap periode perkembangannya agar individu tersebut menjadi berbahagia. Tujuan mempelajari tugas perkembangan ialah memberikan petunjuk, motivasi, dan bantuan bagi peserta didik dalam menyelesaikan tugas perkembangannya. Tugas perkembangan dipengaruhi adalah faktor tuntutan kebudayaan, kematangan fisik, dan kepribadian seseorang. Tugas perkembangan peserta didik usia SD/MI ialah: a. mempelajari keterampilan fisik yang diperlukan untuk permainan; b. mengembangkan sikap sehat mengenai diri sendiri; c. belajar menyesuaikan diri dengan teman sebaya; d. mulai mengembangkan peran sosial pria dan wanita; e. mengembangkan keterampilan dasar membaca, menulis dan berhitung; f. mengembangkan pengertian yang diperlukan dalam kehidupan sehari-hari; g. mengembangkan hati nurani, pengertian moral, tata dan tingkatan nilai; h. mengembangkan sikap terhadap kelompok sosial dan lembaga; serta i. mencapai kebebasan pribadi

Tes Formatif 4
Jawablah pertanyaan-pertanyaan pada tes formatif berikut dengan cara mencantumkan benar atau salah atas setiap pernyataan beserta penjelasan/alasannya secara singkat. 1. Tugas perkembangan harus dan wajib diselesaikan oleh setiap anak 2. Tempo dan irama perkembangan sebenarnya tidak berbeda 3. Mempelajari tugas perkembangan hanya bermanfaat untuk anak yang masih berkembang 4. Tugas perkembangan lebih dipengaruhi lingkungan sosial budaya daripada kematangan fisik dan psikis. 5. Pendidikan multikultural belum perlu dipelajari peserta didik usia SD/MI 6. Tugas utama peserta didik usia SD/MI adalah belajar ”calistung” 7. Bagi anak SD, pengetahuan moral lebih penting daripada perilaku sikap moral 8. Ketidakmampuan secara fisik motorik dapat menghambat sosialisasi anak 9. Perlu ada perbedaan alat permainan anak laki-laki dan perempuan

Perkembangan Belajar Peserta Didik

1 - 35

10.

Anak SD sulit membangun sikap sehat dan memelihara tubuh karena mereka senang bermain dan termasuk kelompok usia tidak rapi.

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 4 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Masing-masing nomer jawaban benar sesuai kunci jawaban mendapat skor 10. Apabila hanya benar dalam menentukan jawaban benar (B) atau salah (S), tetapi alasan/penjelasan tidak tepat hanya mendapat skor 5. Jumlahkan skor benar, kemudian gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda dalam

menguasai subunit ini. Rumus: Jumlah skor jawaban yang benar Tingkat penguasaan: ----------------------------------------- x 100 100 % Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Jika tingkat penguasaan Anda minimal 80%, maka Anda dinyatakan berhasil dengan baik. Anda dapat melanjutkan untuk mempelajari Unit berikutnya. Sebaliknya, bila tingkat penguasaan Anda kurang dari 80%, silakan pelajari kembali uraian yang terdapat dalam subunit sebelumnya, khususnya bagian yang belum Anda kuasai.

1 - 36

Unit 1

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1 1. Perkembangan merupakan perubahan pada individu sebagai akibat dari faktor kematangan/pembawaan dan lingkungan. Perkembangan meliputi perubahan secara kuantitatif maupun kualitatif dalam aspek fisik maupun psikis, serta penambahan/ peningkatan dan pengurangan/kemunduran (involusi). 2. Perkembangan tidak pernah statis (tetap) tetapi selalu dinamis (berubah) karena adanya faktor pembawaan dan lingkungan yang saling mempengaruhi dalam perkembangan seseorang/peserta didik. 3. Contoh: Jika seorang anak mempunyai bakat menggambar (faktor pembawaan), namun tidak didukung sarana prasarananya oleh orang tua (faktor lingkungan), maka kemampuan menggambarnya tidak akan berkembang seoptimal apabila ia diberi dukungan sarana prasarana oleh orang tua untuk mengembangkan bakatnya. 4. Learning how to learn merupakan salah satu konsep belajar abad ke-21 yang menekankan bagaimana cara seharusnya seseorang belajar. Learning to know berarti belajar untuk dapat mengetahui berbagai hal yang relevan dengan apa yang dipelajarinya. Learning to do berarti belajar tidak sekedar untuk mendapatkan pengetahuan saja tetapi juga apa yang telah dipelajari harus dapat dilakukan/ diterapkan dalam bentuk keterampilan kerja. Life long learning berarti belajar merupakan suatu proses yang berkelanjutan selama manusia hidup di dunia. 5. Peserta didik sebagai suatu totalitas berarti peserta didik adalah individu sebagai suatu kesatuan yang utuh dan tidak dapat dipisahkan, baik secara psikofisik, sebagai mahluk religius-sosial-individual, maupun individu yang memiliki keunikan yang berbeda satu dengan lainnya.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

1 - 37

Tes Formatif 2 1. Perubahan akibat perkembangan secara kuantitatif (perubahan berat/tinggi, proporsi) dan secara kualitatif (fungsi fisik dan psikis) terjadi karena adanya dorongan untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan. 2. Contoh: Anak seorang penyanyi terkenal yang mempunyai bakat menyanyi apabila sudah tiba kematangan atau masa pekanya untuk menyanyi, akan berkembang kemampuan menyanyinya dengan baik apabila ia belajar menyanyi/vokal dari guru yang kompeten dan diberi kesempatan serta dukungan oleh orang di sekitarnya untuk mengikuti kegiatan-kegiatan yang ada hubungannya dengan menyanyi. 3. Tempo perkembangan maksudnya waktu yang dibutuhkan seseorang dalam perkembangan aspek-aspek tertentu dalam dirinya. Irama perkembangan maksudnya irama/ritme atau naik turunnya gejala yang tampak sebagai akibat perkembangan aspek tertentu 4. Setiap perkembangan mempunyai bahaya potensial maksudnya ada resiko yang menyertai perkembangan seseorang yang disebabkan peralihan dari periode perkembangan sebelumnya ke periode selanjutnya berupa ketidakseimbangan. Bahaya potensial tersebut dapat berasal dari dalam individu, baik secara fisik maupun psikis, tetapi juga dapat distimulus dari luar. 5. Tiga hal yang mempengaruhi kebahagian seseorang dalam perkembangan kehidupannya adalah penerimaan dan kasih sayang dari orang-orang di sekitaranya, serta prestasi yang berhasil diraih dalam hidupnya. Tes Formatif 3 1. Anak awal disebut juga anak pra-sekolah karena pada usia ini (3-5 tahun) anak sudah mulai sekolah di KB atau TK yang mempersiapkan anak untuk bersekolah di SD. 2. Anak awal kadang menentang sebagai akibat dari berkembangnya kemauan/kehendak anak, serta anak ingin mandiri dan tidak tergantung pada orang tua atau orang dewasa lain 3. Anak selalu ingin bertanya karena anak selalu ingin tahu apa yang ditemui di sekitarnya. 4. Fungsi Taman Kanak-kanak antara lain mempersiapkan anak masuk ke SD 5. Egosentris artinya segala kegiatan dan sikap anak berpusat pada dirinya sendiri 6. Kemampuan/keterampilan skolastik artinya kemampuan atau keterampilan yang diperlukan anak untuk bersekolah

1 - 38

Unit 1

7. Anak SD senang bermain dalam kelompok karena kemampuan sosial anak mulai berkembang, dan bermain merupakan kegiatan yang menyenangkan. 8. Permainan yang disukai anak SD antara lain: bermain bola, bermain kejarkejaran, melihat televisi, membaca komik, dll. 9. Dampak perubahan fisik yang cepat terhadap perilaku anak puber antara lain anak menjadi canggung, menarik diri, bersikap negatif, emosional, dll. 10. Cara mempersiapkan anak memasuki masa puber antara lain dengan cara mendampingi dan memberikan informasi tentang perubahan yang akan terjadi pada masa puber. Tes Formatif 4 1. Benar. Setiap anak semestinya dapat menyelesaikan tugas perkembangannya agar bahagia/ puas dan mudah melanjutkan perkembangan ke periode berikutnya. 2. Salah. Tempo perkembangan adalah waktu yang dibutuhkan untuk aspek psikis berkembang, sedang irama perkembangan adalah menggejala tidaknya aspek perkembangan tertentu pada suatu waktu. 3. Salah. Mempelajari tugas perkembangan bermanfaat untuk setiap orang karena mereka juga masih berkembang walaupun sudah memasuki usia dewasa dan tua. 4. Salah. Tidak selalu lingkungan sosial budaya lebih berpengaruh daripada kematangan 5. Salah. Pendidikan multikultural perlu juga agar sejak SD anak juga sudah belajar hidup bersosialisasi dengan baik. 6. Benar. Belajar calistung menjadi tugas perkembangan anak yang belajar di SD. 7. Salah. Sikap moral lebih penting daripada sekedar memiliki pengetahuan moral. 8. Benar. Anak menjadi dapat bermain dengan teman kelompoknya. 9. Benar. Anak dapat belajar dan terbiasa dengan peran jenisnya. 10. Benar. Memang sulit, tapi anak tetap perlu dilatih dan dibiasakan hidup rapi dan sehat

Perkembangan Belajar Peserta Didik

1 - 39

Daftar Pustaka
Departemen Pendidikan Nasional. 2003. Undang-undang Nomor 19 tahun 2003: tentang Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta: Departemen Pendidikan Nasional. Hurlock, E.B. 1991. Psikologi Perkembangan: Suatu Pendekatan Sepanjang Rentang Kehidupan. Alih bahasa: Istiwidayanti dan Soedjarwo. Jakarta: Erlangga. Rifai, M.S.S. 1984. Tugas-tugas Perkembangan dalam rangka Bimbingan Perawatan Anak. Jakarta: Bina Aksara Semiawan, C. R. 1999. Perkembangan dan Belajar Peserta Didik. Jakarta : Departemen Pendidikan Nasional, Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Proyek Pendidikan Guru Sekolah Dasar. Sinolungan, R.E. 1997. Psikologi Perkembangan Peserta Didik. Jakarta: Gunung Agung. Slameto. 1995. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Belajar. Jakarta: Rineka Cipta. Sujanto, A. 1984. Psikologi Perkembangan. Jakarta: Aksara Baru.

1 - 40

Unit 1

Glosarium
Dinamika perkembangan Disequilibrium Egosentris Irama perkembangan Kematangan Skolastik Tempo perkembangan : perubahan dinamis/tidak statis dalam perkembangan : ketidakseimbangan karena perubahan perkembangan : berpusat pada diri sendiri : menggejala tidaknya perkembangan aspek tertentu : saat aspek psikis paling baik berkembang : berkaitan dengan sekolah/akademis : waktu yang dibutuhkan aspek psikofisik berkembang

Perkembangan Belajar Peserta Didik

1 - 41

Unit

2

PERKEMBANGAN FISIK SOSIAL PESERTA DIDIK
Ingridwati Kurnia

Pendahuluan
etelah Anda mempelajari unit 1 mengenai konsep dasar perkembangan belajar peserta maka pada unit 2 dan unit 3 Anda akan mempelajari aspek-aspek perkembangan peserta didik pada usia SD/MI. Sebagaimana telah dikemukakan pada unit 1, peserta didik merupakan suatu totalitas atau kesatuan. Ini berarti perkembangan berlangsung secara terintegrasi, termasuk dalam perkembangan keseluruhan aspek-aspeknya seperti aspek fisik, sosial, emosi, intelek, moral, dan kepribadian, yang tidak dapat dipisahkan satu dari lainnya. Penyajian secara terpisah hanyalah untuk lebih memudahkan pembahasannya, karena tampaknya sulit untuk membahas keseluruhan aspek perkembangan sekaligus. Oleh karena pembahasan aspek-aspek perkembangan cukup banyak, maka bahasan tentang hal itu dibagi menjadi dua unit. Pada unit 2 dibahas aspek perkembangan fisik, sosial, dan emosi peserta didik, selanjutnya pada unit 3 dibahas aspek perkembangan intelekt, bahasa, moral, dan kepribadian peserta didik usia SD/MI. Pembelajaran pada unit 2 bertujuan agar Anda sebagai mahasiswa program PJJ S1-PGSD mampu menjelaskan aspek perkembangan fisik, sosial, emosi peserta didik pada usia SD/MI. Untuk mencapai kemampuan ini, unit 2 ini akan disajikan dalam tiga subunit. Sajian pada subunit 1, perkembangan fisik, bertujuan menjelaskan pengertian dan faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan fisik, perkembangan keterampilan motorik, serta keterampilan dasar pada masa anak akhir. Bahasan pada subunit 2, perkembangan sosial, bertujuan menjelaskan pengertian dan proses sosialisasi, peranan kelompok dan permainan, serta penyesuaian sosial. Kajian pada subunit 3, perkembangan emosi, bertujuan menjelaskan pengertian, macam, dan manfaat mempelajari emosi, faktor yang

S

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 -1

mempengaruhi perkembangan emosi, dan kecerdasan emosional, serta bahaya emosi negatif bagi perkembangan peserta didik secara keseluruhan. Pembelajaran pada unit 2 ini dilakukan melalui kegiatan pembelajaran tatap muka dan terutama pembelajaran mandiri dengan menggunakan bahan ajar cetak maupun berbasis web, dan video yang mengulas perkembangan aspek emosi. Anda bebas memilih untuk mulai mempelajari aspek perkembangan .yang mana saja, baik aspek-aspek perkembangan yang dibahas di unit 2 ataupun unit 3. Hasil belajar setiap subunit dinilai secara mandiri melalui pengerjaan latihan dan tes formatif pada akhir setiap unit, serta membandingkan jawaban Anda dengan rambu/rambu latihan dan kunci tes formatif yang tersedia. Agar Anda dapat menguasai dengan baik tujuan belajar pada unit 2 ini, bacalah setiap uraian dengan cermat. Jika diperlukan, buatlah catatan butir-butir penting atas materi yang Anda baca.

2 - 2 Unit 2

Subunit 1 Perkembangan Fisik

P

ada bagian ini Anda akan mempelajari aspek perkembangan fisik yang meliputi pengertian dan faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan fisik, perkembangan keterampilan motorik, dan keterampilan dasar pada masa anak akhir (6-12 tahun). Dengan demikian, setelah mempelajari bagian ini Anda diharapkan dapat: (1) menjelaskan pengertian dan faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan fisik; (2) menjelaskan perkembangan keterampilan motorik; dan (3) menjelaskan keterampilan dasar pada masa anak akhir. Sekali lagi Anda diingatkan, walaupun saat ini mempelajari aspek perkembangan fisik, bukanlah berarti aspek perkembangan fisik terlepas dari aspekaspek perkembangan lainnya. Selamat belajar!

Pengertian dan Faktor yang Mempengaruhi Perkembangan Fisik
1. Pengertian perkembangan fisik Perkembangan fisik/tubuh seseorang terjadi karena pertumbuhan dan perkem-bangan tulang, sistem saraf, sirkulasi darah, otot, serta berfungsinya hormon. Perkem-bangan fisik peserta didik usia SD/MI meliputi pertumbuhan tinggi dan berat badan, perubahan proporsi atau perbandingan antarbagian tubuh yang membentuk postur tubuh, pertumbuhan tulang, gigi, otot dan lemak. Secara langsung, pertumbuhan dan perkembangan fisik anak akan menentukan keterampilan anak bergerak. Secara tidak langsung, pertumbuhan dan perkembangan fisik akan mempengaruhi cara anak memandang dirinya sendiri dan cara anak memandang orang lain, yang berdampak lebih lanjut dalam melakukan penyesuaian dengan dirinya dan orang lain. Perkembangan tinggi badan setiap peserta didik usia SD/MI dapat berbedabeda, tetapi pola pertumbuhan tinggi tubuh mereka mengikuti aturan/pola yang sama. Ketika anak berusia lima tahun, tinggi tubuhnya sudah dua kali dari tinggi/panjang tubuh saat ia lahir. Setelah itu mulai melambat kira-kira 7 cm setiap tahun, dan pada usia 12/13 tahun tinggi anak sudah mencapai sekitar 150 cm. Masih bertambah tinggi sampai usia 18 tahun ketika anak mengakhiri masa
Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 -3

remajanya. Pada akhir usia SD dan anak memasuki masa puber, pertumbuhan anak laki-laki lebih lambat daripada anak perempuan. Namun, setelah itu terjadi pertambahan tinggi yang cepat sehingga pada akhir masa remaja, biasanya laki-laki lebih tinggi daripada perempuan. Perkembangan berat tubuh peserta didik yang normal pada usia lima tahun akan memiliki berat tubuh sekitar lima kali beratnya ketika dilahirkan. Pada akhir masa anak sekolah beratnya sekitar 35-40 kg. Pada usia 10 – 12 tahun atau mendekati permulaan masa remaja, anak-anak mengalami periode lemak. Pada masa ini anak mengalami pematangan kelamin yang sebagian besar berasal dari hormon yang muncul bersamaan dengan itu. Gejalanya pada masa dua tahun terakhir ini (10-12 tahun). Nafsu makan anak semakin besar diringi dengan pertumbuhan tubuh yang cepat. Penumpukan lemak terjadi pada perut, pinggul, pangkal paha, dada, serta di sekitar rahang, leher dan pipi. Penumpukan lemak juga ternyata tidak merata di seluruh tubuh, sehingga orang yang melihat akan mengatakan anak berpenampilan gemuk. Perkembangan fisik tidak hanya berarti pertumbuhan dan penambahan ukuran tubuh (tinggi dan berat badan), tetapi juga proporsi tubuh atau perbandingan besar kecilnya anggota badan secara keseluruhan. Secara umum, perubahan proporsi tubuh mengikuti hukum arah perkembangan di mana terjadi pertumbuhan kepala berlangsung lambat, sedangkan anggota tubuh yaitu kaki dan tangan berlangsung cepat, sedangkan bagian tubuh lainnya berlangsung sedang. Ketidaksinkronan pertumbuhan bagian-bagian tubuh mengakibatkan proporsi tubuh peserta didik usia SD/MI berbeda dengan proporsi tubuh ketika bayi maupun dewasa. Meskipun terdapat perbedaan dan keanekaragaman ukuran tinggi dan berat badan serta proporsi tubuh, bentuk tubuh anak dapat digolongkan ke dalam tiga bentuk, yaitu: (1) bentuk tubuh endomorf yang cenderung menjadi gemuk dan berat; (2) bentuk tubuh mesomorf yang cenderung menjadi kekar dan berat; serta (3) bentuk ektomorf yang cenderung kurus dan bertulang panjang. Ketiga bentuk tubuh ini mulai tampak jelas pada saat anak mengakhiri masa anak akhir. Ketika masa remaja dan dewasa bukan hanya tampak jelas ketiga bentuk tubuh ini, tetapi juga terdapat perbedaan yang jelas antara bentuk tubuh laki-laki dan perempuan. Selain perkembangan ukuran tinggi dan berat, serta proporsi tubuh, terjadi pula pertumbuhan tulang, gigi, otot, dan lemak. Pertumbuhan tulang (jumlah dan komposisi) pada peserta didik usia SD/MI cenderung lambat dibandingkan masa anak awal dan remaja. Pengerasan tulang dari tulang rawan menjadi tulang keras berlangsung terus sampai akhir masa remaja. Pertumbuhan tulang terjadi tidak
2 - 4 Unit 2

serempak dan kecepatannya juga berbeda antara tulang yang satu dengan lainnya, tergantung pada hormon, gizi, dan zat mineral yang dikonsumsi anak. Pada dua tahun terakhir masa anak akhir di mana terjadi periode lemak, ada kecenderungan terjadi pembengkokan tulang karena tulang belum/tidak cukup keras untuk menopang berat badan. Pengerasan tulang serta penambahan serabut otot yang seimbang dengan pertumbuhan otot dan lemak, penting bagi aktivitas dan perkembangan anak pada masa sekolah maupun perkembangan selanjutnya. Penggantian gigi susu menjadi gigi tetap terjadi pada peserta didik di usia SD/MI menjadi peristiwa yang cukup penting karena mengandung kemungkinan besar mempengaruhi perilaku anak. Selain pergantian gigi, hal yang cukup penting adalah perkembangan susunan syaraf pada otak dan tulang belakang karena akan mempengaruhi perkembangan indera dan berpikir anak, yang akan berdampak lebih lanjut pada kemampuan anak dalam belajar. Sebagian peserta didik usia SD/MI juga berada pada awal masa remaja yang dikenal dengan masa puber. Pada masa ini terjadi perubahan fisik yang sangat pesat baik dalam ukuran tinggi dan berat badan, maupun dalam porporsi tubuh, yang disebabkan oleh kematangan kelenjar dan hormon yang berkaitan dengan pertumbuhan seksual. Perubahan fisik yang sangat pesat ini mengakibatkan anak puber mengalami ketidak- seimbangan, terlalu memperhatikan perubahan fisik tubuhnya, menarik diri dari pergaulan, perubahan minat dan kegiatan/aktivitas bermain, bersikap negatif/menentang, menjadi kurang percaya diri, dan sebagainya. 2. Faktor yang Mempengaruhi Perkembangan Fisik Pertumbuhan fisik peserta didik usia SD/MI berlangsung lebih lambat dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan pada masa sebelumnya (masa bayi dan kanak-kanak awal) dan sesudahnya (masa puber dan remaja). Pada masa anak akhir, pertumbuhan fisik relatif seimbang, meskipun masih tetap ada perbedaan individual setiap peserta didik. Jadwal waktu pertumbuhan fisik tiap anak tidak sama, ada yang berlangsung cepat, sedang, atau lambat. Banyak faktor yang mempengaruhi perkembang-an fisik anak, baik secara umum maupun individual. Diantaranya adalah sebagai berikut. a. Pengaruh keluarga, baik faktor keturunan maupun lingkungan keluarga Faktor keturunan dapat membuat anak menjadi lebih gemuk daripada anak lainnya sehingga lebih berat tubuhnya. Demikian juga ras suku bangsa yang merupakan salah satu keturunan membuat perkembangan fisik seseorang

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 -5

b.

c.

d.

e.

berbeda. Orang-orang Amerika, Eropa dan Australia cenderung lebih tinggi daripada orang dan anak Asia. Faktor lingkungan akan membantu menentukan tercapai tidaknya perwujudan potensi keturunan yang dibawa anak tersebut. Pada setiap tahap usia termasuk usia SD/MI, lingkungan lebih banyak pengaruhnya terhadap berat tubuh daripada tinggi tubuh. Jenis Kelamin Anak laki-laki cenderung lebih tinggi dan lebih berat dibandingkan dengan anak perempuan, kecuali pada usia 12-15 tahun, yang terjadi sebaliknya. Kecenderungan ini terjadi karena bangun tulang dan otot pada anak laki-laki memang berbeda daripada anak perempuan. Gizi dan kesehatan Anak yang memperoleh gizi cukup biasanya lebih tinggi tubuhnya dan relatif lebih cepat mencapai masa puber dibandingkan dengan yang memperoleh gizi kurang. Demikian pula, anak yang sehat dan jarang sakit biasanya memiliki tubuh sehat dan lebih berat dibandingkan dengan anak yang sering sakit. Lingkungan keluarga, sekolah, maupun masyarakat dapat membantu mereka memberikan gizi yang cukup agar terjadi perkembangan fisik yang baik dan sehat sehingga pada akhirnya akan berdampak pada perkembangan aspekaspek lainnya. Status sosial ekonomi Fisik anak dari kelompok keluarga sosial ekonomi rendah cenderung lebih kecil daripada anak dari keluarga dengan status sosial ekonomi yang cukup atau tinggi. Keadaan status sosial ekonomi mempengaruhi peran keluarga dalam memberikan makanan, gizi dan pemeliharaan kesehatan, serta kegiatan pekerjaan yang dilakukan oleh anak-anak tersebut. Gangguan emosional Anak yang sering mengalami gangguan emosional akan menyebabkan terbentuknya steroid adrenalin yang berlebihan. Hal ini menyebabkan berkurangnya hormon pertumbuhan pada kelenjar pituitary, dan akibatnya anak mengalami keterlambatan perkembangan/pertumbuhan memasuki masa puber. Demikian juga bentuk tubuh endomorf (gemuk), mesomorf (sedang) atau ektomorf (kurus) juga mempengaruhi besar kecilnya tubuh anak, yang pada gilirannya berpengaruh pula terhadap aktivitas, sosialisasi, emosi, dan konsep diri/kepribadian anak secara keseluruhan.

Dalam mempelajari perkembangan fisik peserta didik usia SD/MI, Anda tidak sekedar mengetahui pertumbuhan fisiknya saja, tetapi lebih dari itu
2 - 6 Unit 2

bagaimana pertumbuhan fisik mempengaruhi perkembangan aspek lainnya secara keseluruhan. Perubahan proporsi tubuh yang tidak serasi mengakibatkan anak merasa canggung, berpenampilan tidak rapi dan kurang menarik, dan terlalu mengkhawatirkan tubuh yang tak seimbang. Bagi anak usia SD/MI, reaksi yang diperlihatkan oleh orang lain terutama oleh teman-teman sebayanya terhadap ukuran dan proporsi tubuhnya mempunyai makna yang sangat penting. Apabila ukuran dan proporsi tubuh anak berbeda jauh dengan teman sebayanya, anak akan merasa ada kelainan, tidak mampu, dan rendah diri.

Perkembangan Keterampilan Motorik
Sejalan dengan perkembangan fisik, terjadi pula perkembangan keterampilan motorik. Perkembangan motorik berarti perkembangan pengendalian gerakan jasmani melalui kegiatan pusat syaraf, urat syaraf, dan otot yang terkoordinasi. Apabila tidak ada gangguan fisik atau lingkungan maupun hambatan mental yang mengganggu perkem-bangan motorik, secara normal anak berusia 6 tahun akan siap menyesuaikan diri dengan tuntutan sekolah, dan berperan serta dalam kegiatan bermain dengan teman sebaya. Perkembangan motorik bergantung pada kematangan otot dan syaraf. Sebelum sistem syaraf dan otot berkembang dengan baik, upaya mengajarkan keterampilan motorik melalui berbagai latihan akan menjadi usaha yang sia-sia. Gerakan terampil yang terkoordinasi belum dapat dikuasai sebelum mekanisme otot anak berkembang baik. Sebagaimana halnya perkembangan fisik pada umumnya, perkembangan motorik juga mengikuti pola atau hukum arah perkembangan, yaitu urutan perkembangan mulai dari kepala, kemudian bagian tubuh, dan anggota tubuh (tangan dan kaki). Pola perkembangan motorik dapat diramalkan, yang dimulai dari gerakan yang bersifat umum atau kasar menjadi gerakan yang semakin spesifik dan halus. Misalnya, gerakan motorik yang membentuk landasan bagi keterampilan tangan dan kaki tergantung pada keterampilan gerak yang dikuasai sebelumnya. Perbedaan motorik secara individual selain dipengaruhi kematangan dan keterampilan motorik sebelumnya, juga dipengaruhi kondisi lain yang dapat memperlambat atau mempercepat dikuasainya keterampilan gerak motorik tertentu. Kondisi yang mempengaruhi kecepatan dikuasainya perkembangan keterampilan motorik, antara lain sifat dasar genetik, ada tidaknya hambatan dalam awal kehidupan seseorang, kondisi pralahir dan saat lahir, gangguan atau rangsangan dari lingkungan, cacat fisik, kecerdasan, serta motivasi dan metode pelatihan yang disebabkan perbedaan jenis kelamin ras, sosial ekonomi.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 -7

Keterampilan motorik yang terkoordinasi dengan baik dapat dipelajari/dilatih dan berkembang menjadi kebiasaan. Sebenarnya, masa anak sangat ideal untuk mempelajari keterampilan motorik. Pada usia tersebut, tubuh anak masih lentur sehingga lebih mudah dilatih untuk gerakan motorik; anak belum terlalu banyak mempelajari keterampilan-keterampilan lainnya; belum terlalu banyak tanggung jawab dibandingkan dengan remaja apalagi orang dewasa; memiliki keberanian lebih pada waktu kecil dibandingkan ketika ia semakin besar; serta anak senang melakukan pengulangan yang membantu keterampilan gerakan motorik tersebut. Keterampilan gerakan motorik pada umumnya dipelajari dengan berbagai cara. Pertama, uji coba (trial and error). Aapabila tidak ada bimbingan dan model untuk ditiru, anak melakukan tindakan coba-coba secara acak. Dengan cara ini, biasanya keterampilan yang dihasilkan anak berada di bawah kemampuan anak lainnya. Kedua, meniru atau imitasi dengan cara mengamati keterampilan gerak motorik suatu model (orang dewasa atau anak yang lebih besar). Terakhir, Ket; pelatihan terbimbing pada waktu mengamati model yang memperlihatkan ketrampilan gerakan motoriknya sehingga anak dapat menirunya dengan tepat dan cepat. Terdapat sejumlah keterampilan gerakan motorik yang umum pada masa anak usia sekolah. Pertama, keterampilan tangan, seperti menggunakan alat-alat makan, serta menangkap dan melempar bola. Berkenaan dengan penggunaan tangan, ada kecende-rungan beberapa anak lebih suka menggunakan tangan kanan, atau tangan kiri (kidal). Anak yang menggunakan tangan kanan seperti yang diajarkan dan dilatih oleh orang dewasa dapat mempermudah belajar, mendapat contoh/model dan bimbingan dalam menggunakan tangan kanan, lebih cepat terampil dan tidak melelahkan, serta lebih mudah menyesuaikan diri dengan harapan social, dan bergaul dengan orang lain sehingga menjadi pribadi yang menyenangkan. Kedua, keterampilan kaki seperti melompat, berlari, memanjat, dan mengendarai sepeda. Dalam perkembangan motorik dapat terjadi masalah biasanya berkenaan dengan: (1) keterlambatan atau keterbelakangan kemampuan gerakan motorik yang dimiliki anak dibandingkan dengan anak seusianya, (2) harapan yang tidak realistik dari orang dewasa akan keterampilan motorik yang harus dikuasai anak, serta ketidaksanggupan mempelajari keterampilan gerakan motorik penting sehingga menghambat penyesuaian pribadi dan sosial anak. Misalnya, anak yang tidak/belum menguasai keterampilan motorik yang diperlukan dalam suatu permainan, ia tidak dapat mengikuti permainan tersebut atau disisihkan dari permainan.. Keadaan ini
2 - 8 Unit 2

tentu berdampak lebih lanjut secara, negatif bagi penyesuaian sosial anak dan pembentukan kepribadiannya. Demikian juga apabila keterampilan gerakan motorik dasar keliru ataupun kurang tepat, maka akan berdampak bagi perkembangan gerakan motorik selanjutnya. Anak yang menggunakan tangan kiri (kidal) juga menyadari bahwa dirinya berbeda dari yang lain, sehingga cukup mengganggu penyesuaian diri dan sosialnya. Anak juga merasa canggung kalau pengendalian gerakan tubuhnya berada di bawah standar yang diharapkan bagi tingkatan usianya. Kondisi perkembangan gerakan motorik seperti ini, dapat berdampak lebih lanjut pada perkembangan lainnya. Di antaranya, anak menjadi rendah diri, timbul kecemburuan terhadap anak lain, malu, ketergantungan dan tidak berani mencoba, kekecewaaan, serta penolakan sosial.

Keterampilan Dasar pada Masa Anak Akhir
Selain keterampilan gerak motorik yang banyak dikembangkan melalui kegiatan permainan, pada usia peserta didik SD/MI, Hurlock (1991) mengemukakan empat keterampilan dasar berikut yang perlu dikuasai anak SD/MI pada masa anak akhir. 1. Keterampilan menolong diri sendiri (self help), yang perlu dilatihkan agar anak dapat mencapai kemandiriannya. Untuk itu, anak harus mempelajari keterampilan motorik yang memungkinkannya mampu melakukan segala sesuatu bagi diri mereka sendiri. Termasuk ke dalam keterampilan ini ahila keterampilan makan, mandi, berpakaian, dan merawat diri. Pada akhir masa anak akhir, anak diharapkan sudah mampu membantu dan merawat diri sendiri dengan tingkat keterampilan dan kecepatan seperti orang dewasa. 2. Keterampilan menolong orang lain (sosial), yang diperlukan agar anak dapat diterima oleh kelompok sosialnya, seperti keluarga, sekolah, dan lingkungan sekitarnya. Agar dapat diterima menjadi anggota yang kooperatif, anak memerlukan keterampilan seperti menolong orang lain dalam pekerjaan rumah atau sekolah. 3. Keterampilan bermain, yang diperlukan anak untuk belajar berbagai hal dan menikmati kegiatan kelompok dan menghibur diri sendiri. Di antara keterampilan bermain yang perlu dipelajari anak ialah keterampilan berlari, bermain bola, mengambar, dan memanipulasi alat permainan.. 4. Keterampilan bersekolah atau skolastik, yang diperlukan anak agar dapat mengikuti dan berprestasi dalam belajar di sekolah. Pada tahun-tahun awal sekolah, sebagian kegiatan anak melibatkan keterampilan motorik halus seperti melukis, menggambar, menari, dan menyanyi. Semakin banyak dan baik

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 -9

keterampilan yang dimiliki anak, maka semakin baik pula penyesuaian sosial yang dilakukan, serta semakin baik pula prestasi sekolahnya, baik prestasi akademis maupun prestasi yang non-akademis.

Latihan
Demikianlah sajian tentang perkembangan fisik dan motorik anak usia SD. Kini, untuk memantapkan penguasaan materi yang baru dipelajari, kerjakanlah latihan berikut. 1. Bagaimana pengaruh langsung dan tidak langsung perkembangan fisik motorik bagi perkembangan peserta didik usia SD/MI? 2. Mengapa peserta didik di kelas 5 dan 6 SD berubah perilakunya cenderung menjadi pendiam dan menarik diri? Sudah selesai? Baik, mari kita bandingkan jawaban Anda dengan rambu jawaban latihan di bawah ini. 1. Pengaruh langsung: anak yang perkembangan fisik motoriknya baik akan dapat melakukan berbagai kegiatan anak seusianya terutama aktivitas bermain. Sedangkan pengaruh tidak langsungnya, dengan dapat mengikuti kegiatan bermain, anak dapat belajar berbagai hal terutama tentang nilai dan aturan dalam bergaul dan bersosialisasi dengan orang lain, serta melakukan penyesuaian diri yang penting bagi pembentukan perkembangan kepribadiannya.. 2. Peserta didik usia SD kelas 5 dan 6 berada pada akhir masa anak dan memasuki masa puber. Pada masa ini terjadi perkembangan fisik yang sangat pesat, baik dalam bentuk tubuh (tinggi dan berat badan), proporsi tubuh yang tidak terjadi serempak, serta mulainya kematangan seksual. Anak menjadi sibuk dengan dirinya dan bingung/ canggung terhadap perubahan dalam dirinya sehingga membuat mereka cenderung menjadi pendiam dan menarik diri.

2 - 10 Unit 2

Rangkuman
Perkembangan fisik meliputi pertumbuhan tinggi dan berat badan, serta perubahan proporsi tubuh. Faktor yang mempengaruhi perkembangan fisik adalah pengaruh keluarga, jenis kelamin, gizi dan kesehatan, status sosial ekonomi, dan gangguan emosi. Sementara itu, perkembangan keterampilan motorik berkaitan dengan kemampuan pengendalian gerakan jasmani/fisik melalui syaraf dan otot yang terkoordinasi. Anak pada masa usia SD/MI memerlukan sejumlah keterampilan dasar. Keterampilan dasar itu meliputi: keterampilan menolong diri sendiri, menolong orang lain, bermain, dan bersekolah. Tes Formatif 1 Jawablah pertanyaan-pertanyaan pada tes formatif berikut dengan singkat, jelas, benar, dan dengan menggunakan bahasa Indonesia yang baku. 1. Perkembangan fisik meliputi perkembangan …………………………………………. dan………………………………………………. 2. Keterampilan dasar yang perlu dikuasai peserta didik usia SD/MI adalah …………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………. 3. Faktor atau kondisi yang mempengaruhi perkembangan fisik, antara lain …………..……………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………… ………….. 4. Anak belajar keterampilan motorik dengan cara …………………………………………….…………………………………… …………………………………………. 5. Sikap Anda jika menemui peserta didik yang kidal/cenderung menggunakan tangan kiri adalah ……………………………………………………………………………..…… ………………………………………………………………………………….

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 - 11

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Masing-masing nomer benar mendapat skor dengan rentangan 0 -10. Jumlahkan skor benar, kemudian gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda dalam menguasai subunit ini.. Rumus: Jumlah skor jawaban yang benar Tingkat penguasaan: ------------------------------------x 100% 50 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Apabila penguasaan Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan pembelajaran di subunit berikutnya. Jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajarinya kembali, terutama bagian yang belum dikuasai

2 - 12 Unit 2

Subunit 2 Perkembangan Sosial

eserta didik adalah mahluk sosial. Sebagai mahluk sosial, ia membutuhkan orang lain untuk dapat tumbuh kembang menjadi manusia yang utuh. Dalam perkembangannya, pendapat dan sikap peserta didik dapat berubah karena interaksi dan saling pengaruh antarsesama peserta didik maupun dengan orang dewasa lainnya. Pada subunit 2 ini akan dibahas mengenai: (1) pengertian dan proses sosialisasi; (2) peranan kelompok dan permainan; serta (3) penyesuaian sosial peserta didik. Dengan mempelajari subunit ini Anda diharapkan dapat memahami pengertian dan proses sosialisasi peserta didik usia SD/MI, menjelaskan peranan kelompok dan permainan dalam perkembangan sosial peserta didik, serta membantu peserta didik dalam penyesuaian sosial.

P

Pengertian dan Proses Sosialisasi
Perkembangan sosial berarti perolehan kemampuan berperilaku yang sesuai dengan tuntutan sosial (Hurlock, 1990). Tuntutan sosial pada perilaku sosial anak tergantung dari perbedaan harapan dan tuntutan budaya dalam masyarakat tempat anak tumbuh-kembang, serta usia dan tugas perkembangnnya. Setiap masyarakat memiliki harapan sosial sesuai budaya masyarakat tersebut. Pada masyarakat pedesaan, anak usia 4-5 tahun tidak mesti masuk Taman Kanak-kanak. Tetapi, budaya masyarakat kota menuntut anak usia tersebut bersekolah di TK. Tuntutan sosial sesuai dengan tugas perkembangan pada usia antara lain, maksudnya, peserta didik harus mampu menyesuai-kan diri dengan teman-teman seusianya, mengembangkan peran sosial sebagai anak laki-laki atau perempuan, serta mengembangkan sikap sosial, baik terhadap orang di sekitarnya maupun terhadap kelompok sosial seperti sekolah dan kelompok keagamaan.. Belajar hidup bermasyarakat memerlukan sekurangnya tiga proses berikut. 1. Belajar berperilaku yang dapat diterima secara sosial. Setiap kelompok sosial mempunyai standar bagi para anggotanya tentang perilaku yang dapat diterima dalam kelompok tersebut. Agar dapat diterima dalam kelompok, maka para anggota termasuk peserta didik usia SD/MI harus menyesuaikan perilakunya dengan standar kelompok tersebut.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 - 13

2. Memainkan peran sosial yang dapat diterima. Agar dapat diterima dalam kelompok selain dapat menyesuaikan perilaku dengan standar kelompok, peserta didik juga dituntut untuk memainkan peran sosial dalam bentuk polapola kebiasaan yang telah disetujui dan ditentukan oleh para anggota kelompok. Misalnya. ada peran yang telah disetujui bersama bagi orang tua dan anak, serta peran bagi guru dan siswa. 3. Perkembangan sikap sosial. Untuk dapat bergaul dalam masyarakat, peserta didik juga harus menyukai orang atau terlibat dalam aktivitas sosial tertentu. Jika anak dapat melakukannya dengan baik, maka ia dapat melakukan penyesuaian sosial yang baik dan diterima sebagai anggota kelompok Peserta didik dapat melakukan sosialisasi dengan baik apabila sikap dan perilakunya mencerminkan ketiga proses sosialisasi tersebut sehingga dapat diterima sesuai dengan standar atau aturan kelompok tempat peserta didik menggabungkan diri. Apabila perilaku peserta didik tidak mencerminkan ketiga proses sosialisasi tersebut, maka ia dapat berkembang menjadi orang yang nonsosial (perilaku tidak sesuai dengan norma kelompok), asosial (tidak mengetahui tuntutan kelompok sosial terhadap perilakunya), bahkan sampai antisosial (bersikap permusuhan dan melawan standar dalam kelompok sosial). Kemampuan peserta didik melakukan sosialisasi, antara lain dipengaruhi oleh sejumlah faktor. 1. Kesempatan dan waktu untuk bersosialisasi, hidup dalam masyarakat dengan orang lain. Semakin bertambahnya usia, anak semakin membutuhkan kesempatan dan waktu lebih banyak untuk bergaul dengan orang-orang di sekitarnya. 2. Kemampuan berkomunikasi dengan kata-kata yang dapat dimengerti peserta didik maupun orang dewasa lain. Peserta didik perlu menguasai kemampuan berbicara dengan topik yang dapat dipahami dan menarik bagi orang lain. Pembicaraan yang bersifat sosial bukan pembicaraan yang egosentris. 3. Motivasi peserta didik untuk mau belajar bersosialisasi. Motivasi bersosialisasi ini tergantung juga pada tingkat kepuasan yang dapat diberikan melalui aktivitas sosial kepadanya. Jika peserta didik mendapat kesenangan dan kepuasan ketika bergaul dengan orang lain, maka peserta didik akan cenderung mengulangi hubungan sosial tersebut. Demikian juga sebaliknya, jika peserta didik tidak/kurang puas maka peserta didik cenderung bergaul dengan orang lain.

2 - 14 Unit 2

4. Metode belajar efektif dan bimbingan bersosialisasi. Dengan adanya metode belajar sosialisasi melalui kegiatan bermain peran yang menirukan orang yang diidolakan, maka peserta didik cenderung mengikuti peran sosial tersebut. Akan menjadi lebih efisien dan belajar lebih cepat apabila ada bimbingan dan arahan dalam aktivitas belajar bergaul dan memilih teman. Salah satu hal penting dalam perkembangan sosial adalah pentingnya pengalaman sosial awal bagi perkembangan dan perilaku sosial sekarang dan selanjutnya pada masa remaja dan dewasa. Pengalaman sosial awal cenderung menetap. Mempelajari sikap dan perilaku sosial dengan baik atau buruk pada pengalaman sosial awal, akan memudahkan atau menyulitkan perkembangan sosial anak selanjutnya. Sikap sosial yang terbentuk akan sulit diubah dibandingkan dengan perilaku sosialnya. Anak yang lebih memilih berinteraksi dengan manusia akan mengembangkan keterampilan sosial yang lebih baik daripada anak yang bermain sendiri dengan benda dan alat permainannya. Pengalaman sosial awal juga mempengaruhi partisipasi sosial anak. Mereka yang mempunyai pengalaman sosial awal yang baik cenderung lebih aktif dalam kegiatan kelompok sosial. Lebih lanjut perkembangan sosial berpengaruh terhadap penerimaan sosial, pola khas perilaku (cenderung sosial atau anti sosial), serta pembentukan kepribadian. Sikap positif terhadap diri sendiri lebih sering dijumpai pada orang yang berpengalaman sosial awal menyenangkan. Perkembangan sosial sebenarnya sudah dimulai sejak anak dilahirkan. Ia membu-tuhkan orang lain agar dapat bertahan hidup. Sosialisasi pada bayi dan anak kecil antara lain dengan meniru ekspresi orang di sekitarnya, rasa takut dan malu terhadap orang yang tidak/kurang dikenal, kelekatan/ketergantungan pada orang yang sangat dekat (ibu, pengasuh, anggota keluarga lain), mencari perhatian, menerima atau melawan otoritas tuntutan orang tua/dewasa, persaingan, kerja sama atau bertengkar dengan teman sebaya, egosentris atau bersimpati dan empati terhadap orang di sekitarnya. Pada peserta didik usia SD/MI yang berada pada periode anak akhir, mereka mulai membentuk kelompok bermain yang dapat berkembang menjadi kelompok belajar dan melakukan aktivitas pada masa anak Mengenai peran kelompok dan permainan pada periode anak akhir akan dibahas lebih lanjut pada uraian mendatang. Selanjutnya, perkembangan sosial pada masa puber kadang sudah dialami oleh peserta didik di SD kelas 5 atau 6. Pada masa ini pola perkembangan sosial terganggu karena terjadi perubahan fisik seksual yang sangat pesat, sehingga anak cenderung menarik diri, kurang dapat berinteraksi dan bersosialisasi dengan

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 - 15

orang lain. Terjadi kemunduran minat untuk bermain dan melakukan aktivitas kelompok, dan perilaku anak cenderung antisosial. Karenanya, masa ini kerap disebut juga sebagai fase negatif. Jika orang tua, guru dan orang dewasa lainnya kurang memahami perilaku anak yang menarik diri, cepat berubah-ubah, cenderung negatif, maka anak dapat berkembang menjadi penentang atau pemberontak, bahkan dapat menjadi antisosial.

Peranan Kelompok dan Permainan
Pada masa anak akhir, kelompok/geng anak memegang peran penting dalam perkembangan sosial. Pada masa ini anak sudah mulai bersekolah. Lingkungan sosial pun sudah semakin menjadi lebih luas, dari yang semula terbatas di lingkungan keluarga dan sekitar rumah dengan lingkungan sosial di sekolah. Anak bergaul dengan anak-anak seusianya, para guru, dan orang lain di sekitar sekolah Kesadaran sosial berkembang pesat, anak membutuhkan teman-teman sebaya untuk melakukan berbagai aktivitas dalam kehidupannya. Kelompok bermain yang pada masa anak awal terbentuk secara spontan, informal, dan sementara, tergantung pada kegiatan bermain, biasanya hanya terdiri dari 2-3 anak saja. Kelompok pada masa anak akhir merupakan usaha anak untuk menciptakan suatu masyarakat yang sesuai bagi pemenuhan kebutuhannya. Kelompok ini mempunyai struktur yang lebih tegas dan formal. Ada yang menjadi pemimpin dan pengikut. Mereka melakukan beberapa aktivitas seperti kegiatan bermain, hiburan, minat dan hobby, kadang kegiatan mencoba-coba dan mengganggu orang lain. Kelompok juga mempunyai kode pengenal tersendiri, dan bahkan tempat pertemuan sendiri yang tersembunyi yang disepakati bersama. Perbedaan kelompok disebabkan karena perbedaan kebutuhan sosial yang berbeda. Pengaruh kelompok terhadap sosialisasi anak dilakukan dalam hal: (1) membantu anak bergaul dengan teman sebaya dan berperilaku yang dapat diterima secara sosial dalam kelompoknya; (2) membantu anak mengembangkan kesadaran yang rasional dan skala nilai untuk melengkapi atau mengganti nilai orang tua yang sebelumnya cenderung diterima anak sebagai ”kata hati” yang otoriter; (3) mempelajari sikap sosial yang pantas melalui pengalamannya dalam menyukai orang dan cara menikmati kehidupan serta aktivitas kelompok; serta (4) membantu kemandirian anak dengan cara memberikan kepuasan emosional melalui persahabatan dengan teman-teman sebaya. Penerimaan dan penolakan anak dalam kelompok disebabkan adanya konflik antara standar atau aturan pergaulan yang berlaku di rumah dan sekolah
2 - 16 Unit 2

dengan standar yang berlaku dalam kelompok. Keadaan ini mengakibatkan anak merasa tidak aman dan tidak mampu, serta kepekaan yang berlebihan, seperti mudah tersinggung dan berprasangka buruk dengan cara menafsirkan kata dan perbuatan teman sebagai permusuhan. Peserta didik usia SD/MI membutuhkan penerimaan dalam kelompok dan melakukan segala sesuatu untuk menghindari penolakan kelompok dengan cara memiliki keterampilan yang dibutuhkan untuk melakukan aktivitas bermain yang sesuai dengan minat dan keinginan kelompok. Memang ada anak yang mudah ataupun tidak mudah dipengaruhi sehingga memunculkan peran pemimpin dan pengikut. Di antara anggota kelompok dapat pula terjadi persaingan. Itu wajar. Yang perlu dilakukan ialah pemberian bimbingan agar persaingan itu terjadi secara sehat, sportif, dan tanggung jawab. Permainan atau bermain merupakan kegiatan yang dilakukan untuk mendapatkan kesenangan, tanpa mempertimbangkan hasil akhir, dilakukan dengan sukarela tanpa ada paksaan atau tekanan dari luar apalagi kewajiban. Aturan permainan ditetapkan sendiri oleh pemain atau kelompok bermain. Secara umum, bermain dapat dibedakan atas: (1) bermain aktif seperti berlari, perlombaan fisik dan ketangkasan, dan menyusun balok, serta (2) bermain pasif untuk mendapatkan hiburan seperti menonton televisi, membaca komik atau buku cerita, dan mendengarkan lagu. Melalui kegiatan bermain dan permainan, selain mendapatkan kegembiraan, anak juga belajar sesuatu. Permainan atau bermain setidaknya memiliki empat manfaat. Pertama, latihan fungsi, guna melatih fungsi motorik kasar melalui permainan kejar-kejaran dan permainan dengan bola besar. Melalui permainan puzzle anak selain berlatih motorik halus, juga berlatih fungsi kognitif menghubungkan potongan gambar dengan benar. Kedua, sarana sosialisasi terutama bermain dalam kelompok, anak belajar bekerja sama dengan teman lain, dan saling pinjam meminjam alat permainan. Ketiga, mengukur kemampuan terutama untuk permainan yang dilombakan seperti perlombaan lari cepat, dan permainan olahraga. Keempat, menempa emosi/sikap melalui kegiatan untuk mentaati aturan permainan, dan bersikap sportif. Mengingat pentingnya permainan bagi perkembangan anak, maka ada beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh guru atau orang dewasa lainnya, yaitu: (1) sebaiknya tidak mengganggu anak yang sedang asyik bermain; (2) memberi kesempatan dan ruang bermain yang cukup kepada anak; (3) memilihkan alat permainan yang memungkinkan anak menjadi kreatif; (4) mendampingi dan membimbing anak ketika bermain; serta (5) menjaga keseimbangan aktivitas bermain dengan istirahat, makan, dan belajar.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 - 17

Penyesuaian Sosial
Penyesuaian sosial berarti keberhasilan seseorang dalam menyesuaikan diri terhadap orang lain pada umumnya, dan terhadap kelompok pada khususnya (Hurlock, 1990). Anak yang dapat menyesuaikan diri dengan baik mempelajari berbagai keterampilan sosial seperti kemampuan untuk menjalin hubungan dengan orang lain (teman, orang yang tidak/baru dikenal) dan menolong orang lain sehingga menjadi anak yang disenangi. Kemampuan tersebut diharapkan semakin lama semakin meningkat sesuai dengan usia dan tugas perkembangannya. Terdapat beberapa kriteria penyesuaian sosial yang baik. 1. Tampilan nyata, di mana perilaku sosial anak sesuai dengan standar kelompok dan memenuhi harapan kelompok sehingga diterima menjadi anggota kelompok. 2. Penyesuaian diri terhadap berbagai kelompok, di mana anak dapat menyesuaikan diri bukan hanya dalam kelompoknya sendiri, tetapi juga dengan kelompok lain. 3. Sikap sosial, di mana anak menunjukkan sikap yang menyenangkan terhadap orang lain, serta ikut berpartisipasi dan berperan dalam kelompok dan kegiatan sosial. 4. Kepuasan pribadi, karena anak dapat bersosialisasi dengan orang lain secara baik, dan dapat berperan dalam kelompok, baik sebagai pemimpin maupun sebagai anggota kelompok. Teman sebaya sangat berperan dan berpengaruh terhadap kemampuan penyesuaian sosial peserta didik usia SD/MI. Penerimaan atau penolakan teman kelompok berdampak pada perkembangan aspek-aspek lainnya seperti emosi, konsep diri, dan kepribadiannya. Pada masa anak akhir, ada teman biasa yang hanya memenuhi kebutuhan anak untuk berada dalam kelompoknya, teman bermain yang dapat melakaukan aktivitas bermain bersama-sama, dan teman akrab (sahabat) yang memungkinkan anak dapat berkomunikasi melalui pertukaran ide, rasa percaya, meminta nasihat/pendapat, dan berani mengkritik. Jumlah teman peserta didik usia SD/MI sangat bervariasi, tetapi umumnya dengan bertambahnya usia maka jumlah teman pun semakin banyak. Pemilihan teman biasanya terjadi karena adanya kesamaan sifat, minat, nilai-nilai, dan kedekatan geografis/lokasi. Pergantian teman dapat terjadi karena perubahan minat, mobilitas sosial (peralihan kelompok sosial pada tingkat yang setara atau lebih tinggi/rendah), atau perpindahan lokasi tempat tinggal. Melalui pergantian teman, anak dapat belajar hal-hal yang penting dalam perkembangan sosial.
2 - 18 Unit 2

Penerimaan dan status sosial anak dalam kelompok teman sebaya atau sekelas antara lain dapat diketahui dengan menggunakan sosiometri yang akan dibahas pada unit 5. Namun, secara singkat dapat dijelaskan bahawa anak yang populer sehingga menjadi ”bintang” karena kebanyakan anggota kelompok mmengagumi dan mengangap anak ini sebagai sahabat karib. Kebalikannya, ada anak yang terisolasi, tidak disukai, bahkan ditolak oleh anggota kelompok karena memiliki sifat yang tidak memenuhi tuntutan standar kelompok sehingga tidak dapat melakukan penyesuaian sosial dengan baik. Sifat itu, misalnya, tidak ramah, egois, sulit bekerjasama, dan curang. Anak yang diterima dengan baik akan merasa senang dan aman, sehingga dapat mengembangkan konsep diri secara positif dan menyenangkan, memiliki kesempatan untuk mempelajari berbagai pola dan keterampilan sosial, serta dapat menyesuaikan diri terhadap harapan kelompok dan masyarakat. Untuk memenuhi kebutuhan sosial selain melalui kelompok dan permainan, ada juga anak yang mencari teman khayal sebagai teman pengganti, memelihara hewan piaraan, dan secara negatif dengan ”membeli” penerimaan sosial.

Latihan
Demikianlah sajian tentang perkembangan social anak usia SD. Kini, untuk memantapkan penguasaan materi yang baru dipelajari, ”amatilah kegiatan kelompok peserta didik di kelas Anda.” Berdasarkan hasil pengamatan tersebut, jawablah pertanyaan berikut. 1. Kegiatan atau permainan apa yang sering mereka lakukan? 2. Bagaimana interaksi sosial di antara peserta didik tersebut? 3. Adakah anak yang mengalami kesulitan sosialisasi dalam kelompok tersebut? 4. Apa yang dapat Anda lakukan untuk membantu anak tersebut? Dalam menjawab pertanyaan tersebut, fokuskan suatu hari tertentu untuk tidak hanya pada tugas mengajar, tetapi juga memperhatikan kegiatan sosial peserta didik. Pengamatan tidak harus dilakukan di kelas, tetapi dapat juga di luar kelas pada waktu istirahat. Kalau ada kesulitan dapat mendiskusikannya dengan rekan guru ataupun kepala sekolah.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 - 19

Rangkuman
Perkembangan sosial berarti perolehan kemampuan berperilaku yang sesuai dengan tuntutan sosial. Untuk memperoleh perkembangan sosial yang optimal, peserta didik perlu melakukan sosialisasi. Sosialisasi adalah suatu proses belajar bersikap dan berperilaku sesuai dengn tuntutan sosial sehingga mampu hidup bermasyarakat dengan orang-orang di sekitarnya. Kegiatan sosialisasi dapat dilakukan melalui belajar berperilaku, memainkan peran sosial, dan sikap sosial yang dapat diterima orang lain. Perkembangan sosial dipengaruhi oleh berbagai faktor. Peranan kelompok sangat membantu anak dalam bergaul dengan teman sebaya, mengembangkan kesadaran sosial, mempelajari sikap sosial, membantu kemandirian anak melalui kepuasan bergaul. Permainan pun sangat penting bagi perkembangan sosial anak. Permainan dapat dilakukan melalui berbagai kegiatan seperti bermain kelompok. Kegiatan bermain ini memberikan kegembiraan dan sosialisasi, serta melatih fungsi motorik, mengukur kemampuan/prestasi, dan menempa emosi/sikap anak. Keberhasilan anak dalam perkembangan sosial ditunjukkan melalui kemampuannya untuk melakukan penyesuaian sosial. Yang dimaksud dengan penyesuaian sosial ialah keberhasilan anak dalam menyesuaikan diri terhadap orang lain dalam pergaulan hidup sehari-hari.

Tes Formatif 2
Jawablah pertanyaan-pertanyaan pada tes formatif berikut dengan singkat, jelas, benar, dan dengan menggunakan bahasa Indonesia yang baku. 1. Mengapa pengalaman sosial awal penting bagi perkembangan sosial selanjutnya? 2. Bilamana peserta didik dikatakan telah dapat melakukan sosialisasi/penyesuaian sosial dengan baik? 3. Bagaimana anak belajar melakukan penyesuaian sosial?.

2 - 20 Unit 2

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 2 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Masing-masing nomer benar mendapat skor dengan rentangan 0 - 10. Jumlahkan skor yang benar. Kemudian,gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda dalam menguasai subunit ini.. Rumus: Jumlah skor jawaban yang benar Tingkat penguasaan: ------------------------------------------- x 100 % 30 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Apabila penguasaan Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan pembelajaran di subunit berikutnya. Tetapi, jika di bawah 80%,sebaiknya mempelajarinya kembali, terutama bagian yang belum dikuasai

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 - 21

Subunit 3 Perkembangan Emosi
alam perkembangan peserta didik, aspek emosi memegang peranan penting dalam rangka mencapai kebahagiaan dalam hidupnya. Pada subunit ini akan dibahas mengenai pengertian, macam, dan manfaat mempelajari emosi, faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan emosi, dan kecerdasan emosi serta bahaya emosi negatif bagi perkembangan peserta didik secara keseluruhan. Sumber belajar selain mengguna-kan bahan ajar cetak dan berdasarkan web, juga menggunakan video yang dapat membantu Anda untuk memahami lebih baik mengenai perkembangan emosi anak, khususnya dalam mengidentifikasikan ekspresi emosi melalui perilaku dan wajah peserta didik usia SD/MI. .

D

Pengertian Emosi
Dalam kehidupan sehari-hari, emosi sering diistilahkan juga dengan perasaan. Misalnya, seorang siswa mengatakan hari ini ia merasa senang karena dapat mengerjakan semua pekerjaan rumah (PR) dengan baik. Siswa lain mengatakan bahwa ia takut menghadapi ujian. Senang dan takut berkenaan dengan perasaan, kendati dengan makna yang berbeda. Senang termasuk perasaan sedangkan takut termasuk emosi. Perasaan menunjukkan suasana batin yang lebih tenang dan tertutup karena tidak banyak melibatkan aspek fisik, sedangkan emosi menggambarkan suasana batin yang dinamis dan terbuka karena melibatkan ekspresi fisik. Perasaan (feeling) seperti halnya emosi merupakan suasana batin atau suasana hati yang membentuk suatu kontinum atau garis yang merentang dari perasaan sangat senang/sangat suka sampai tidak senang/ tidak suka. Perasaan timbul karena adanya rangsangan dari luar, bersifat subjektif dan temporer. Misalnya, sesuatu yang dirasakan indah oleh seseorang pada waktu melihat suatu lukisan, mungkin tidak indah baginya beberapa tahun yang lalu, dan tidak indah bagi orang lain. Ada juga perasaan yang bersifat menetap menjadi suatu kebiasaan dan membentuk adat-istiadat. Misalnya, orang Padang senang makan pedas, orang Sunda senang makan sayur/lalap sambal.
2 - 22 Unit 2

Simpati dan empati merupakan bentuk perasaan yang cukup penting dalam kehidupan bersosialisasi dengan orang lain. Simpati adalah suatu kecenderungan untuk senang atau tertarik kepada seseorang. Empati adalah suatu kondisi perasaan jika seseorang berada dalam situasi orang lain. Biasanya kita rasakan saat melihat film atau sinetron dramatis. Emosi merupakan perpaduan dari beberapa perasaan yang mempunyai intensitas relatif tinggi dan menimbulkan suatu gejolak susana batin. Seperti halnya perasaan, emosi juga membentuk suatu kontinum atau garis yang bergerak dari emosi positif sampai negatif. Minimal ada empat ciri emosi yaitu: (1) pengalaman emosional bersifat pribadi/subjektif, ada perbedaan pengalaman antara individu yang satu dengan lainnya; (2) ada perubahan secara fisik (kalau marah jantung berdetak lebih cepat); (3) diekspresikan dalam perilaku seperti takut, marah, sedih, dan bahagia; (4) sebagai motif, yaitu tenaga yang mendorong seseorang melakukan kegiatan, misalnya orang yang sedang marah mempunyai tenaga dan dorongan untuk memukul atau merusak barang. Emosi anak seringkali berbeda dengan emosi remaja dan orang dewasa. Orang dewasa yang tidak memahami hal ini cenderung menganggap anak belum matang secara emosional. Ciri khas penampilan atau ekspresi emosi anak antara lain: (1) reaksi emosinya kuat terhadap situasi yang sederhana/remeh maupun yang serius, namun dapat berubah dengan bertambahnya usia anak; (2) seringkali tampak dalam bentuk eskpresi fisik dan gejala, misalnya perubahan roman muka, dan gerakan tubuh, dan ada juga anak yang menjadi gelisah, melamun, dan menggigit kuku; (3) bersifat sementara, kalau sedih anak menangis tapi setelah itu cepat berhenti bila perhatiannya dialihkan; serta (4) reaksi emosi mencerminkan individualitas anak, misalnya jika anak ketakutan, ada yang menangis, menjerit, lari, dan bersembunyi di balik seseorang.

Macam Emosi
Emosi dan perasaan yang umum pada peserta didik usia SD/MI adalah rasa takut, khawatir/cemas, marah, cemburu, merasa bersalah dan sedih, ingin tahu, gembira/ senang, cinta dan kasih sayang. Takut, khawatir atau cemas berkenaan dengan adanya rasa terancam oleh sesuatu. Rasa takut muncul karena adanya ancaman oleh sesuatu yang jelas penyebabnya, sedangkan khawatir atau cemas karena adanya ancaman oleh sesuatu yang tidak terlalu jelas penyebabnya. Ketakutan, kekhawatiran atau kecemasan memiliki nilai positif asalkan intensitasnya tidak begitu kuat karena mengakibatkan seseorang tetap waspada dan berharap agar situasi menjadi lebih baik. Biasanya

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 - 23

anak takut akan kegelapan, ditinggal sendirian, terhadap binatang tertentu, serta tidak disayang dan diterima oleh keluarga dan teman sebaya. Terjadi variasi rasa takut pada anak yang dipengaruhi oleh tingkat intelegensi, jenis kelamin, status sosial ekonomi, kondisi fisik, hubungan sosial, urutan kelahiran, dan kepribadian anak (introvert atau ekstrovert). Rasa takut pada anak biasanya berkaitan dengan rasa malu yang merupakan bentuk penarikan diri anak dari hubungan dengan orang lain, juga dengan rasa canggung dan ragu apabila ada orang yang tidak dikenal atau orang yang dikenal dengan penampilan tidak seperti biasanya. Rasa khawatir dan cemas biasanya timbul tanpa alasan yang jelas, tetapi lebih disebabkan karena membayangkan situasi bahaya atau kesakitan yang mungkin terjadi. Biasanya terekpresikan dalam bentuk perilaku yang murung, gugup, mudah tersinggung, tidur tidak nyenyak, dan cepat marah. Dapat juga sebaliknya. Anak menyelubungi perasan takut, khawatir, dan cemas dengan berperilaku tidak sebagaimana biasanya, seperti makan berlebihan, menonton televisi berlebihan, dan menyalahkan orang lain. Tingkat kekhawatiran dan kecemasan tergantung pada kemampuan anak dalam mengelola ancaman yang dibayangkan akan terjadi. Rasa marah merupakan suatu perasaan yang dihayati oleh anak yang cenderung bersifat menyerang. Cukup banyak diekspresikan oleh anak karena rangsangan yang menimbulkan rasa marah lebih banyak dibandingkan dengan rangsangan yang menimbulkan rasa takut. Sebagaimana halnya variasi rasa takut, rasa marah pada setiap anak juga berbeda-beda. Ada anak yang dapat menghadapi dan mengatasi rasa marah lebih baik dibandingkan anak lainnya. Rangsangan yang biasa menimbulkan kemarahan anak adalah rintangan (dari orang lain ataupun ketidakmampuan dirinya) terhadap gerak yang diinginkan anak, juga rintangan terhadap keinginan, rencana dan niat yang ingin dilakukan anak, serta sejumlah kejengkelan yang bertumpuk. Reaksi anak terhadap kemarahan dapat digolongkan menjadi dua bagian yaitu: (1) reaksi impulsif biasa disebut juga agresi, berupa reaksi fisik maupun katakata yang ditujukan kepada orang lain, binatang, maupun benda. Ledakan kemarahan pada anak kecil disebut ”temper tantrum” dengan cara memukul, mengigit, meludah, dan menyepak; (2) kemarahan yang ditekan dengan cara menyalahkan diri sendiri, mengasihani diri, atau mengancam untuk melarikan diri, juga bersikap apatis/masa bodoh. Rasa bersalah dan sedih berkenaan dengan kegagalan atau kesalahan dalam melakukan sesuatu perbuatan yang bertentangan dengan norma yang berlaku. Rasa
2 - 24 Unit 2

sedih juga dapat disebabkan oleh hilangnya sesuatu yang sangat dicintai atau disayang atau kehilangan orang, dan binatang atau benda permainan kesayangan. Perasaan ini merupakan salah satu emosi yang tidak menyenangkan Oleh karena itu, orang dewasa berusaha agar anak-anak terhindar atau sedikit mungkin mengalami kesedihan karena dianggap dapat merusak kebahagiaan anak. Anak, terutama apabila masih kecil, mempunyai ingatan yang tidak bertahan lama dan mudah dialihkan rasa sedihnya kepada mainan atau orang yang disayangi. Ekspresi rasa sedih pada anak umumnya tampak dengan menangis. Tangisan anak ada yang memilukan dan berlarut-larut bahkan sampai ada yang mendekati histeris. Akan tetapi, ada juga anak yang menekan rasa sedih, ditandai oleh hilangnya minat terhadap hal-hal yang terjadi di sekitarnya, hilang selera makan, sukar tidur, mimpi menakutkan, dan menolak untuk bermain. Rasa sedih yang berlarut-larut dapat mengakibatkan perasaan tidak menyenangkan dan mengganggu kebahagiaan anak. Kegembiraan, keriangan, dan kesenangan merupakan emosi yang menyenangkan. Setiap anak berbeda variasi kegembiraaannya. Hal itu dipengaruhi oleh perbedaan usia anak. Pada peserta didik usia SD/MI, kegembiraan antara lain disebabkan oleh kondisi fisik yang sehat sehingga dapat melakukan berbagai aktivitas dan permainan, keberhasilan mengatasi rintangan sehingga mencapai tujuan seperti yang telah mereka tetapkan, dan dapat memenuhi harapan dari orangorang yang dikasihinya. Reaksi kegembiraan anak diekspresikan dari sekedar senyum sampai tertawa gembira sambil mengerakan tubuh, dan bertepuk tangan. Tuntutan sosial memaksa anak yang semakin besar untuk semakin dapat mengendalikan ekspresi kegembiraannya. Cemburu dan kasih sayang merupakan bentuk emosi yang umum terjadi pada peserta didik usia SD/MI. Cemburu adalah reaksi normal terhadap kehilangan kasih sayang yang nyata dan adanya ancaman kehilangan kasih sayang. Cemburu sering berasal dari rasa takut yang dikombinasikan dengan kejengkelan ataupun kemarahan karena orang tua atau guru bersikap pilih kasih, dan anak merasa ditelantarkan dalam kepemilikan barang permainan. Rasa cemburu biasanya hilang apabila anak dapat menyesuaikan diri dengan baik di sekolah, dan dapat muncul kembali apabila guru membandingkannya dengan anak atau teman lain. Reaksi langsung rasa cemburu diekspresikan dengan perilaku perlawanan agresif seperti memukul, mendorong, dan berusaha mencelakai orang yang dianggap saingannya. Reaksi tidak langsung terhadap cemburu ditunjukkan dengan bersikap kekanakan atau infantil, seperti mengisap jempol, ngompol, dan ngambek, untuk mendapat perhatian dari orang tua atau guru. Perasaan dikasihi atau disayangi sangat penting bagi anak. Adanya rasa dikasihi menyebabkan anak merasa aman dan nyaman.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 - 25

Kasih sayang melibatkan empati dan berusaha membuat orang yang dikasihi menjadi bahagia atau senang. Rasa ingin tahu merupakan reaksi emosi terhadap hal-hal yang baru, aneh, dan misterius yang terjadi di lingkungannya. Anak usia SD/MI akan bergerak ke sumbernya dan mempuyai minat terhadap segala sesuatu di lingkungannya, termasuk dirinya sendiri. Semakin luas lingkungan gerak atau area penjelajahan anak, semakin besar dan luas pula rasa ingin tahunya. Anak bertanya atau menanyakan segala macam yang mereka amati di sekitarnya. Semakin anak besar, aktivitas bertanya digantikan dengan membaca, dan melakukan eksperimen untuk memuaskan rasa ingin tahunya. Peringatan dan hukuman dapat mengendalikan anak melakukan penjelajahan untuk memuaskan rasa ingin tahunya.

Manfaat mempelajari perkembangan emosi anak
Emosi memegang peranan penting dalam kehidupan dan kebahagiaan anak. Dengan mempelajari emosi peserta didik, guru dapat terbantu dalam membimbing anak melakukan penyesuaian pribadi dan sosial. Tidak selalu mudah mempelajari emosi anak. Informasi aspek emosi bersifat subjektif, yang diperoleh melalui introspeksi, sementara anak belum dapat melakukan introspeksi dengan baik. Oleh karena itu, untuk mempelajari emosi anak biasanya dilakukan melalu pengamatan terhadap ekspresi yang jelas tampak, terutama ekspresi wajah dan tindakan yang berkaitan dengan berbagai emosi. Manfaat ataupun kerugian bagi peyesuaian pribadi dan sosial dapat bersifat fisik dan/atau psikis sebagi berikut (Hurlock, 1990). 1. Emosi menambah rasa nikmat bagi pengalaman sehari-hari. Bahkan emosi, seperti kemarahan dan ketakutan, juga menambah rasa nikmat bagi kehidupan dengan memberikan suatu kegembiraan. Kenikmatan tersebut terutama ditimbulkan oleh akibatnya yang menyenangkan. 2. Emosi menyiapkan tubuh untuk melakukan tindakan. Emosi yang semakin kuat akan semakin menggoncangkan keseimbangan tubuh untuk persiapan bertindak. Jika persiapan ini ternyata tidak berguna, maka anak akan gelisah dan tidak tenang. 3. Ketegangan emosi dapat mengganggu keterampilan motorik. Persiapan tubuh untuk bertindak ternyata menimbulkan gangguan pada keterampilan motorik sehingga anak menjadi canggung dan dapat menyebabkan timbulnya gangguan bicara, seperti bicara tidak jelas dan gagap. 4. Emosi merupakan suatu bentuk komunikasi, yang dilakukan melalui perubahan mimik wajah dan fisik yang menyertai emosi. Anak dapat mengkomunikasikan
2 - 26 Unit 2

perasaan mereka kepada orang lain dan mengenal berbagai jenis perasaan orang lain. 5. Emosi dapat mengganggu aktivitas mental. Aktivitas mental seperti konsentrasi mengingat dan penalaran, sangat mudah dpengaruhi oleh emosi yang kuat. Anak menghasilkan prestasi di bawah kemampuan intelektualnya apabila emosinya terganggu. 6. Emosi merupakan sumber penilaian diri dan sosial. Orang dewasa menilai anak dari cara anak mengekspresikan emosi, dan emosi yang dominan/harapan sosial. Cara orang dewasa menilai ekpresi emosi anak akan menjadi dasar bagi anak dalam menyesuaikan dirinya. 7. Emosi mewarnai anak memandang kehidupan. Peran dan posisi anak dalam kelompok sosialnya dipengaruhi oleh emosi yang ada pada anak, seperti malu, takut, agresif, ingin tahu, dan bahagia. 8. Emosi, baik yang menyenangkan maupun yang tidak menyenangkan, mempengaruhi interaksi sosial. Melalui emosi, anak belajar mengubah perilakunya agar dapat menyesuaikan diiri dengan tuntutan dan harapan sosial. 9. Emosi memperlihatkan kesannya pada ekspresi wajah. Emosi yang menyenangkan akan mempecantik wajah anak, sedangkan emosi yang tidak menyenangkan akan menyuramkan wajah dan menyebabkan anak jadi kurang menarik. Umumnya kemenarikan seseorang dipengaruhi oleh ekspresi wajahnya. 10. Emosi mempengaruhi suasana psikologis, baik di rumah, di sekolah, atau di kelompok bermain. Misalnya, anak yang gagal dalam melakukan tugas, merasa kesal sehingga mengubah suasana psikologis menjadi kemarahan, dan anak merasa tidak dicintai dan ditolak. 11. Reaksi emosional apabila diulang-ulang akan berkembang menjadi kebiasaan. Jika anak menjumpai reaksi sosial yang tidak menyenangkan, maka anak akan mendapatkan kesukaran untuk mengubah kebiasaan.

Faktor yang Mempengaruhi Perkembangan Emosi
Meskipun ada gejala umum pola perkembangan emosi pada anak seperti yang telah dibahas sebelumnya, terdapat variasi perkembangan emosi anak dalam segi frekuensi, intensitas, serta jangka waktu dari berbagai emosi dan usia pemunculannya. Beberapa faktor atau kondisi yang mempengaruhi perkembangan emosi anak, di antaranya sebagai berikut.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 - 27

1. Dengan bertambahnya usia anak, maka semua bentuk emosi pada anak diekspresikan secara lebih lunak, tidak meledak-ledak. Hal ini dikarenakan anak harus mempelajari reaksi orang lain terhadap luapan emosi yang berlebihan. 2. Kondisi fisik anak dan taraf kemampuan intelektualnya, serta kondisi lingkungan. Anak yang sakit cenderung lebih emosional (rewel) daripada anak yang sehat. Demikian juga, kelompok anak yang pandai lebih mampu mengendalikan ekspresi emosinya. 3. Keberhasilan emosi yang memenuhi kebutuhan anak. Jika ledakan marah berhasil memenuhi kebutuhan anak akan perhatian dan memberikan apa yang diinginkan anak, maka anak tidak hanya akan terus menggunakan perilaku tersebut untuk mencapai tujuan dan akan menambah intensitas ledakan marah. 4. Kelompok anak mempengaruhi ekspresi emosi. Anak laki-laki lebih sering dan lebih kuat mengekspresikan emosinya dibandingkan dengan kelompok anak perempuan. Misalnya, anak laki-laki lebih sering mengekpresikan marah daripada anak perempuan. Rasa cemburu juga lebih kuat di kalangan anak pertama dibandingkan dengan anak yang lahir kemudian dari keluarga yang sama, 5. Cara mendidik anak turut menentukan perkembangan emosi anak. Orang tua atau guru yang mendidik dengan cara otoriter mendorong timbulnya rasa cemas dan takut, sedangkan cara mendidik yang demokratis mendorong berkembangnya semangat dan rasa kasih sayang. Demikian juga, anak dari keluarga yang berstatus sosial ekonomi rendah cenderung lebih mengembangkan rasa takut dan cemas. 6. Kematangan yang disebabkan perkembangan intelekual mengakibatkan anak lebih memahami berbagai hal sehingga anak lebih reaktif terhadap rangsangan. Demikian juga, ketika terjadi perkembangan fisik yang sangat pesat pada masa puber mengakibatkan anak menarik diri dan menjadi sangat emosional. 7. Pengalaman belajar anak juga turut menyebabkan pola perkembangan emosinya, dengan cara menentukan reaksi potensial yang akan digunakan anak untuk merespon rangsangan emosional tertentu.

Kecerdasan Emosional
Faktor kematangan dan pengalaman belajar, juga kondisi lainnya mempengaruhi perkembangan emosi seseorang. Pada perkembangan emosi peserta didik, pengaruh faktor belajar lebih penting karena belajar merupakan faktor yang lebih dapat dikendalikan. Terdapat berbagai cara untuk mengendalikan lingkungan

2 - 28 Unit 2

dan pengalaman belajar emosi, baik untuk memperkuat pola reaksi emosi yang diinginkan, atau menghilangkan pola reaksi yang tidak diinginkan. Perkembangan emosi dapat dipelajari antara lain dengan cara atau metode berikut. 1.. Belajar emosi dengan cara coba dan ralat (trial and error), terutama melibatkan aspek reaksi. Anak mencoba-coba dalam mengekspresikan emosinya dalam bentuk perilaku yang dapat diterima. 2. Belajar dengan cara meniru (imitasi) dilakukan melalui pengamatan yang membangkitkan emosi tertentu pada orang lain. Anak belajar bereaksi dengan cara yang sama dengan ekspresi dari orang yang diamati dan ditiru perilakunya. 3. Belajar dengan cara mempersamakan diri (identifikasi) dengan orang lain yang dikagumi atau mempunyai ikatan emosional dengan anak lebih kuat dibandingkan dengan motivasi untuk meniru sembarang orang. 4. Belajar melalui pengkondisian berarti belajar perkembangan emosi dengan cara asosiasi atau menghubungkan antara stimulus (rangsangan) dengan respon (reaksi). Pengkondisian lebih cepat terjadi pada anak kecil yang mempelajari perkembangan perilaku karena anak kurang mampu menalar, dan kurang pengalaman. 5. Belajar melalui pelatihan (training) dibawah bimbingan dan pengawasan guru atau orang tua. Dengan pelatihan, anak dirangsang untuk bereaksi terhadap halhal tertentu dan belajar mengendalikan lingkungan atau emosi dirinya. Pada diri setiap individu, termasuk peserta didik usia SD/MI, ada emosi dominan yaitu satu atau beberapa emosi yang menimbulkan pengaruh terkuat terhadap perilaku seseorang dan mempengaruhi kepribadian anak, khususnya dalam penyesuaian pribadi dan sosial. Emosi dominan ini biasanya terbentuk dan bergantung pada lingkungan tempat anak hidup dan menjalin hubungan dengan orang-orang yang berarti atau berpengaruh dalam kehidupannya, seperti kondisi kesehatan, suasana rumah, hubungan dengan anggota keluarga, hubungan dengan teman sebaya, perlindungan aspirasi orang tua, serta cara mendidik dan bimbingan orang tua. Emosi dominan ini akan mewarnai temperamen anak dan bersifat menetap. Anak yang bertemperamen periang akan memandang ringan rintangan yang menghalangi langkahnya. Demikian juga, besarnya pengaruh emosi yang menyenangkan seperti kasih sayang dan kebahagian menyebabkan timbulnya perasaan aman yang akan membantu anak dalam menghadapi masalah dengan penuh ketenangan, kepercayaan dan keyakinan dapat mengatasinya, bereaksi

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 - 29

terhadap rintangan dengan ketegangan emosi yang minimal, dan dapat mempertahankan keseimbangan emosi. Keseimbangan emosi dapat diperoleh melalui cara: (1) pengendalian lingkungan dengan tujuan agar emosi yang tidak/kurang menyenangkan dapat cepat diimbangi dengan emosi yang menyenangkan; dan (2) mengembangkan toleransi terhadap emosi yaitu kemampuan untuk menghambat pengaruh emosi yang tidak menyenangkan (marah, kecemasan dan frustrasi) dan belajar menerima kegembiraan dan kasih sayang. Terjadinya ketidakseimbangan antara emosi yang menyenangkan dan tidak menyenangkan akan membuat anak menjadi murung, cepat marah, dan watak negaitf lainnya. Untuk itu, diperlukan ”katarsis emosi” yaitu keluarnya energi emosional yang dapat mengangkat sebab terpendam, dan sekaligus membersihkan tubuh dan jiwa dari gangguan emosional. Kondisi emosi yang meninggi antara lain disebabkan oleh kondisi fisik (kesehatan buruk, gangguan kronis, perubahan dalam tubuh), kondisi psikologis (kecerdasan rendah, kecemasan, kegagalan mencapai aspirasi), dan kondisi lingkungan (ketegangan karena pertengkaran, sikap orang tua/guru yang otoriter, dll). Memasuki abad ke-21, para ahli psikologi mulai melakukan pelatihanpelatihan untuk mengembangkan emosi, yang dikenal dengan kecerdasan emosional. Menurut Goleman (Sukmadinata, 2003), orang yang memiliki kecerdasan emosional yang tinggi adalah orang yang mampu mengendalikan diri dan gejolak emosi, memelihara dan memacu motivasi untuk terus berupaya dan tidak mudah menyerah atau putus asa, mampu mengendalikan dan mengatasi stres, mampu menerima kenyataan, dan dapat merasakan kesenangan meskipun dalam keadaan sulit. Pelatihan kecerdasan emosional dimulai dengan cara mengenali diri (kekuatan, kelemahan, cita-cita, dan harapan) serta perasaan-perasaan yang ada pada diri seseorang, termasuk mengekspresikan dan mengkomunikasikan emosi dengan perilaku yang dapat diterima. Belajar mengendalikan perasaan atau emosi berarti mengarahkan energi emosi ke saluran ekspresi yang bermanfaat dan dapat diterima secara sosial. Untuk mencapai pengendalian emosi, seseorang perlu memberikan perhatian pada aspek mental emosi sebanyak perhatiannya pada aspek fisik. Jadi, selain belajar cara menangani rangsangan yang membangkitkan emosi, anak juga harus belajar cara mengatasi reaksi yang biasa menyertai emosi tersebut. Anak harus mampu menilai rangsangan dan menentukan reaksi emosinya secara benar. Tercapainya pengendalian emosi penting bagi perkembangan anak secara keseluruhan. Semua kelompok sosial mengharap bahwa semua anak belajar

2 - 30 Unit 2

mengendalikan emosinya. Semakin dini anak belajar mengendalikan emosinya, semakin lebih mudah pula mengendalikan dirinya.

Latihan
Saudara, begitulah kajian tentang perkembangan emosi. Bagaimana, paham? Jika sudah mengerti, untuk memantapkan pemahaman Anda, perhatikanlah ekspresi emosi peserta didik usia SD di kelas Anda. Kemudian, identifikasi dan deskripsikan secara singkat beberapa ekspresi emosi tersebut. 1. Emosi – perasaan 2. Takut - cemas 3. Cemburu – cinta/kasih sayang 4. Simpati - empati 5. Agresif - impulsif Sudah selesai? Baik, mari bandingkan jawaban Anda dengan rambu-rambu latihan di bawah ini. 1. Emosi: perpaduan beberapa perasaan yang mempunyai intensitas relatif tinggi dan menimbulkan gejolak di dalam batin. Perasaan merupakan suasana batin/hati berkenaan dengan senang/suka dan tidak sengan/tidak suka terhadap sesuatu. 2. Takut, merupakan emosi/perasaan tidak menyenangkan yang muncul karena adanya aancaman oleh sesuatu yang jelas penyebabnya. Cemas juga perasaan tidak menyenangkan tetapi disebabkan sesuatu yang tidak terlalu jelas. 3. Cemburu, merupakan reaksi normal karena kehilangan/berkurangnya kasih sayang sebagai ancaman kehilangan kasih sayang. Kasih sayang/cinta tidak sekedar ingin diperhatikan atau dikasihi, tetapi juga berusaha membahagiakan orang yang dikasihinya. 4. Simpati, kecenderungan perasaan untuk tertarik/senang kepada seseorang. Empati merupakan kondisi perasan jika menempatkan diri dalam situasi orang lain. 5. Agresif, merupakan ekspresi emosi dalam bentuk tindakan menyerang. Impulsif juga merupakan eskpresi emosi dalam bentuk tindakan menarik diri dan menjadi emosional (cepat tersinggung/marah, sedih dll).

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 - 31

Rangkuman
Emosi merupakan perpaduan dari beberapa perasaan yang mempunyai intensitas relatif tinggi dan menimbulkan suatu gejolak suasana batin. Ragam emosi yang umum/biasa dialami anak adalah rasa takut, khawatir/cemas, marah, cemburu, merasa bersalah, sedih, ingin tahu, gembira/senang, serta cinta dan kasih sayang.. Bagi perkembangan seseorang, emosi bermanfaat khususnya dalam melakukan penyesuaian diri dan sosial, seperti memberi kenikmatan, sebagai ungkapan/ ekspresi perasaan, mewarnai cara anak memandang kehidupan, dan mempengaruhi suasana psikologis. Ada sejumlah faktor yang mempengaruhi perkembangan emosi anak, di antaranya: pertambahan usia, kondisi fisik dan kemampuan intelektal, kelompok anak, cara mendidik, dan pengalaman belajar. Kecerdasan emosional merupakan kemampuan seseorang untuk mengekspresikan dan mengendalkan emosi dengan cara dan dalam waktu yang tepat. Kecerdasan emosi dapat dipelajari dan ditingkatkan dengan cara belajar emosi melalui coba dan ralat, meniru/imitasi, mempersamakan diri/identifikasi, pengkondisian, dan pelatihan. Keseimbangan emosi dapat diperoleh dengan pengendalian lingkungan, dan mengembangkan toleransi terhadap emosi. Katarsis emosi adalah keluarnya energi emosional yang dapat mengangkat sebab terpendam dan sekaligus membersihkan fisik dan psikis dari gangguan emosional.

Tes Formatif 3
Jawablah pertanyaan-pertanyaan pada tes formatif berikut dengan singkat, jelas, benar, dan dengan menggunakan bahasa Indonesia yang baku. 1. Emosi bersifat subjektif. Jelaskan maksud pernyataan tersebut ? 2. Jelaskan sekurangnya empat faktor/kondisi yang mempengaruhi perkembangan emosi! 3. Bagaimana sikap Anda menghadapi peserta didik yang rasa ingin tahunya besar? 4. Apa yang dimaksud dengan katarsis emosi? 5. Bagaimana cara meningkatkan keceerdasan emosional?

2 - 32 Unit 2

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 3 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Masing-masing nomer benar mendapat skor dengan rentangan 0 - 10. Jumlahkan skor benar, kemudian gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda dalam menguasai subunit ini.. Rumus: Jumlah skor jawaban yang benar Tingkat penguasaan: ------------------------------------------- x 100 % 50 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Apabila penguasaan Anda mencapai tingkat 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan untuk mempelajari unit berikutnya. Jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajarinya kembali, terutama bagian yang belum dikuasai

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 - 33

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1 1. Perkembangan fisik peserta didik usia SD/MI mencakup perkembangan pertambahan tinggi dan berat badan, perubahan proporsi tubuh anak, serta perkembangan tulang, gigi, dan otot (termasuk koordinasi otor yang menjadi keterampilan gerak motorik). 2. Keterampilan dasar peserta didik usia SD/MI adalah keterampilan menolong diri sendiri, menolong orang lain, bermain, dan bersekolah/skolastik. 3. Faktor yang mempengaruhi perkembangan fisik motorik antara lain gizi dan kesehatan, kondisi sosial ekonmi keluarga, jenis kelamin, dan keturunan. 4. Anak belajar keterampilan motorik dengan cara coba-ralat, meniru atau imitasi, dan pelatihan melalui bimbingan langsung. 5. Sikap menghadapi anak kidal di antaranya dilakukan dengan cara mendekati anak, menanyakan sebabnya, mendiskusikan bagaimana jika menggunakan tangan kanan seperti teman lainnya. Jangan sekali-kali memarahi atau melarang anak yang menggunakan tangan kidal. Tes Formatif 2 1. Pengalaman sosial awal penting karena cenderung menetap dan mempengaruhi anak dalam menyesuaikan diri dan sosial pada saat sekarang maupun selanjutnya. 2. Peserta didik dikatakan telah dapat melakukan sosialisasi atau penyesuaian sosial dengan baik apabila mampu menyesuaikan diri terhadap orang lain pada umumnya, dan terhadap kelompok teman sebaya. Misalnya, anak dapat bermain dalam kelompok, dan mau berbagi permainan. 3. Cara mempelajari perkembangan sosial antara lain dengan cara berprilaku yang dapat diterima secara sosial, memainkan peran sosial yang dapat diterima, serta mengem-bangkan sikap sosial dengan berpartisipasi dalam kegiatan sosial.

2 - 34 Unit 2

Tes Formatif 3 1. Emosi bersifat subjektif. Maksudnya, emosi dirasakan oleh setiap orang/anak secara individual berbeda walaupun kondisi yang dialami mungkin sama. Dapat juga terjadi hal yang sama oleh orang yang sama pada waktu berbeda dirasakan tidak sama tergantung pada banyak hal, antara lain suasana hati individu bersangkutan. 2. Faktor/kondisi yang mempengaruhi perkembangan emosi antara lain bertambahnya usia, kondisi fisik anak, kesesuaian memenuhi kebutuhan, cara mendidik atau pola asuh orang tua, kematangan dan perkembangan intelek, dan pengalaman anak. 3. Sikap menghadapi peserta didik yang rasa ingin tahunya besar ialah tidak mematikan rasa ingin tahu anak, serta memberikan referensi atau sumber yang memungkinkan anak menelusuri informasi yang diperlukannya. 4. Katarsis emosi ialah keluarnya energi emosional yang dapat mengangkat sebab terpendam dan sekligus membersihkan tubuh dan jiwa dari gangguan emosional 5. Cara meningkatkan keceerdasan emosional antara lain dengan cara mengendalikan lingkungan, mengembangkan toleransi terhadap emosi, mengendalikan gejolak emosi, mengekspresikan/mengungkapkan emosi dengan cara dan dalam waktu yang tepat, memotivasi agar tidak mudah menyerah dan putus asa, mengendalikan stres, menerima kenyataan, serta mengambil hikmah dari kesulitan.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 - 35

Daftar Pustaka
Hurlock, E.B. 1990. Perkembangan Anak, jilid 1 dan 2. Alihbahasa Meitasari Tjandrasa dan Muslichah Zarkasih. Jakarta: Erlangga. Semiawan, C.R. 1999. Perkembangan dan Belajar Peserta Didik. Jakarta: Departemen Pendidikan Nasional, Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Proyek Pendidikan Guru Sekolah Dasar. Simandjuntak, B. dan Pasaribu, I.L. 1984. Pengantar Psikologi Perkembangan. Bandung: Tarsito. Sinolungan, R.E. 1997. Psikologi Perkembangan Peserta Didik. Jakarta: Gunung Agung. Sukmadinata, N.S. 2003. Landasan Psikologi Proses Pendidikan. Bandung: Rosdakarya

2 - 36 Unit 2

Glosarium
Internalisasi diwujudkan Katarsis emosi Manipulasi Proporsi tubuh Skolastik Sosialisasi sosial Sosiometri Tempertantrum : penghayatan nilai sehingga menjadi keyakinan yang dalam sikap dan perbuatan pelepasan ketegangan emosional penggunaan tangan secara terampil perbandingan antarbagian anggota tubuh berkaitan dengan sekolah/akademik proses melakukan penyesuaian diri dengan kehidupan

: : : : :

: alat untuk meneliti hubungan sosial dalam kelompok : sifat agresif, negatif, infantil/kekanak-kanakan pada anak

Perkembangan Belajar Peserta Didik

2 - 37

Unit

3

PERKEMBANGAN INTELEK, BAHASA, MORAL DAN KEPRIBADIAN PESERTA DIDIK
Ingridwati Kurnia Pendahuluan
embelajaran pada unit 3 ini merupakan kelanjutan dari unit 2 yang membahas aspek-aspek perkembangan peserta didik usia SD/MI. Pembelajaran pada unit ini bertujuan agar Anda sebagai mahasiswa program PJJ S1-PGSD mampu menjelaskan aspek perkembangan intelek, bahasa, moral, dan kepribadian peserta didik pada usia SD/MI. Untuk mencapai kompetensi dasar tersebut, sajian pada unit ini akan dikemas ke dalam empat subunit. Subunit 1 bertujuan menjelaskan pengertian intelegensi, konstruksi stuktur pengetahuan atau skema kognitif melalui proses asimilasi dan akomodasi, tahap perkembangan kognitif dari J.Piaget, klasifikasi kecerdasan intelegensi dan faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan intelek pada masa anak akhir. Subunit 2 bertujuan menjelaskan pengertian dan keterkaitan berbahasa dengan kemampuan berfikir, pola perkembangan bahasa anak, empat keterampilan berbahasa, serta faktor-faktor yang mempengaruhi dan kendala dalam perkembangan bahasa anak. Pada subunit 3 akan dijelaskan pengertian perkembangan moral, membedakan tiga tahap perkembangan moral dari Kohlberg, dan memberi contoh cara membentuk sikap moral pada anak. Terakhir, pada subunit 4 akan dibahas pengertian dan pentingnya konsep diri positif dalam pembentukan kepribadian, memberi contoh cara mengembangkan konsep diri peserta didik, serta faktor yang mempengaruhi kesehatan mental pada peserta didik. Pembelajaran pada unit 3 ini dilakukan melalui kegiatan pembelajaran tatap muka dan terutama pembelajaran mandiri dengan menggunakan bahan ajar cetak maupun berbasis web, dan video mengenai perkembangan moral anak. Sebagaimana halnya pada unit 2, Anda bebas memilih untuk mulai mempelajari aspek perkembangan mana saja.yang dibahas pada subunit 3.
Perkembangan Belajar Peserta Didik

P

3 - 1

Penguasaan kompetensi dilakukan melalui jawaban Anda atas latihan dan tes formatif yang ada pada setiap subunit. Oleh karena itu, pelajarilah dengan baik uraian materi unit 3 ini sehingga Anda dapat menjawab dengan baik pula pertanyaan pada soal latihan maupun tes formatif yang ada.

3-2

Unit 3

Subunit 1 Perkembangan Intelek
engembangkan kemampuan intelek atau kognitif merupakan bagian tujuan pendidikan di Indonesia untuk mencerdaskan bangsa. Konsep perkembangan intelek menjadi masukan penting untuk mengembangkan sistem pendidikan dan pengajaran. Pada bagian ini, Anda akan mempelajari aspek perkembangan intelek yang meliputi pembahasan mengenai pengertian dan klasifikasi intelegensi, struktur pengetahuan, dan tahap perkembangan kognitif, serta faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan intelek peserta didik usia SD./MI.

M

Pengertian dan Klasifikasi Intelegensi
Intelek adalah kemampuan jiwa atau psikis yang relatif menetap dalam proses berpikir untuk membuat hubungan-hubungan tanggapan, serta kemampuan memahami, menganalisis, mensintesiskan, dan mengevaluasi. Intelektual berfungsi dalam pemben-tukan konsep yang dilakukan melalui pengindraan pengamatan, tanggapan, ingatan, dan berpikir. Konsep yang mendasari pengertian merupakan kemampuan untuk menangkap sifat, arti, atau keterangan mengenai sesuatu dan mempunyai gambaran yang jelas dan lengkap tentang hal tersebut (Hurlock, 1990). Pengertian didasarkan pada konsep yang terbentuk melalui pengindraan. Konsep bukan kesan pengindraan secara langsung, melainkan dapat merupakan penggabungan atau perpaduan berbagai hal yang disatukan dengan berbagai unsur, berbagai objek, dan situasi, sehingga menyatukannya dalam satu konsep. Konsep besifat simbolis sebab bergantung pada situasi yang dihadapi maupun sifat benda. Konsep juga kadang mempunyai sifat afektif yaitu suatu bobot emosional yang menjadi bagian dari konsep tersebut dan membentuk perasaan dan sikap seseorang terhadap orang, benda, atau situasi yang dikmebangkan dengan konsep tersebut. Jadi, konsep merupakan hal yang penting karena menentukan apa yang diketahui dan diyakini seseorang dan yang akan dilakukan seseorang. Pengertian dapat dicapai dengan menerapkan pengetahuan yang diperoleh sebelumnya ke pengalaman dan situasi yang baru, dengan cara melakukan eksplorasi
Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 3

menggunakan indera terhadap benda yang dapat diamati, manipulasi motorik jika koordinasi motorik sudah cukup berkembang, bertanya mengenai hal-hal yang menimbulkan rasa ingin tahu, media masa bergambar seperti komik dan televisi, serta membaca buku dan cerita. Dalam perkembangan, konsep dan pengertian penting diperlu-kan kemampuan untuk melihat adanya hubungan antara pengalaman baru dan lama, kemampuan menguasai atau memahami arti yang tersirat, dan kemampuan bernalar melalui pemikiran induktif ataupun deduktif. Pengertian memungkinkan peserta didik untuk beradaptasi atau menyesuaikan diri terhadap perubahan pribadi maupun perubahan lingkungan. Penyesuaian pribadi dan sosial dalam kehidupan seseorang banyak dipengaruhi oleh pengertiannya akan diri sendiri, orang lain, dan lingkungannya. Fungsi intelektual berkaitan dengan intelegensi dinyatakan sebagai kecerdasan. Kecerdasan intelektual atau intelegensi merupakan suatu kapasitas atau suatu kecakapan potensial yang terdiri atas: (1) faktor G (general factors) yang mendasari hampir semua perbuatan individu, (2) faktor S (special factors) yang berfungsi dalam perbuatan khusus yang khas, mirip dengan bakat, dan (3) faktor C (common factors) yang merupakan rumpun dari beberapa faktor khusus. Menurut Thurston (Sukmadinata, 2003) ada tujuh faktor C, yaitu: kemampuan verbal, kelancaran menggunakan kata-kata, memecahkan masalah matematis, memahami ruang, mengingat, melakukan pengamatan/persepsi, dan berpikir logis. Dengan adanya beberapa pengelompokan kecerdasan tersebut, Gardner mengemukakan konsep kecerdasan ganda (multiple intelligence). Namun, pada bagian ini akan dibahas mengenai kecerdasasan intelektual seseorang yang biasa dikenal dengan istilah IQ (Intelligence Quotient). IQ atau intelligence quotient merupakan hasil bagi usia mental dengan usia kronologis/kalender dikalikan dengan seratus. Terdapat beberapa jenis tes IQ yang dikembangkan oleh berbagai ahli psikologi, seperti tes IQ yang disusun oleh Binet dan direvisi oleh Terman dan tes IQ yang disusun oleh Wechsler. Dengan berpegang pada satuan ukuran IQ, maka kecerdasan dalam populasi dikategorikan dalam tabel berikut ini (Sukmadinata, 2003). Tabel 3.1 IQ Kategori Persentase
140 - ….. 130 - 139 120 - 129 110 - 199 90 - 109 3-4
Unit 3

Genius Sangat cerdas Cerdas Di atas normal Normal

0,25 % 0,75 % 6 % 13 % 60 %

80 70 50 25 …..

-

89 79 69 49 24

Di bawah normal Bodoh Debil Imbecil Idiot

13 % 6% 0,75 % 0,20 % 0,05 %

Individu atau anak-anak dengan IQ di bawah 70 termasuk kelompok anak terbelakang. Umumnya mereka tidak bisa belajar pada sekolah biasa, tetapi perlu mendapat pendidikan atau pelatihan di sekolah khusus dalam sesuatu bidang atau kemampuan tertentu. Demikian juga halnya anak-anak dengan IQ di atas 140 (genius). Walaupun mereka tidak bersekolah khusus, tetapi perlu diperlakukan atau diberi bimbingan khusus agar dapat berkembang sesuai dengan kecerdasannya.

Struktur Pengetahuan dan Tahap Perkembangan Kognitif
Istilah “kognitif” mulai dikemukakan pada awal tahun 60-an ketika teori Piaget ditulis dan dibicarakan. Pengertian kognitif meliputi aspek struktur intelek yang dipergunakan untuk mengetahui sesuatu, dan di dalamnya terdapat aspek: persepsi, ingatan, pikiran, simbol, penalaran dan pemecahan persoalan. Perkembangan kognitif merupakan proses dan hasil interaksi dinamis individu dengan lingkungannya. Ketika bekerja di laboratorium Binet-Simon yang menyelenggarakan tes intelegensi, Piaget tertarik pada jawaban-jawaban salah yang diberikan anak-anak lebih muda usianya. Piaget menyadari adanya jawaban yang selalu menetap dan khusus diperlihatkan berdasarkan hasil cara berpikir anak yang berbeda dengan orang dewasa. Sejak itu ia tertarik dan menghabiskan waktu cukup lama untuk mempelajari cara berpikir anak, sampai akhirnya menemukan teori perkembangan kognitif. Pembentukan struktur pengetahuan dikembangkan berdasarkan konsep dasar teori kognitif Piaget yang ditemukan berkenaan dengan adanya urutan yang sama dalam perkembangan kognitif anak, tetapi ada perbedaan dalam waktu seseorang mencapai tahap perkembangan kognitif tertentu. Selain itu, ketika orang atau anak belajar dan berinteraksi dengan lingkungannya, ia melihat adanya sistem yang mengatur dari dalam diri anak yang cenderung menetap. Sistem itu kemudian dipengaruhi oleh faktor-faktor lingkungan. Sistem yang mengatur dari dalam mempunyai dua faktor, yakni: (1) skema yang diperlihatkan dengan adanya pola teratur yang melatarbelakangi tingkah laku seseorang, serta (2) adaptasi atau penyesuaian terhadap lingkungan yang dilakukan melalui proses asimilasi, yang berarti integrasi antara elemen-elemen dari luar terhadap struktur yang ada pada diri
Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 5

individu, dan proses akomodasi yang berarti perubahan pada individu agar dapat menyesuaikan diri terhadap objek yang ada di luar dirinya. Kedua proses asimilasi dan akomodasi terjadi bersamaan dan saling melengkapi (komplementer) dalam pembentukan struktur pengetahuan seseorang. Semakin berkembang struktur pengetahuan seseorang ke arah kematangan, semakin lebih banyak terjadi akomodasi. Dengan adanya adaptasi melalui asmilasi maupun akomodasi, maka individu mencapai keseimbangan (equilibrium) untuk sementara waktu. Adaptasi terjadi selama manusia berinteraksi dengan lingkungan. Hal itu berlangsung terus untuk mencapai tingkat yang lebih tinggi. Berdasarkan konsep dasar ini, yang terjadi pada semua penahapan perkembangan kognitif ditemukan adanya hukum atau pola yang berlaku dalam tahapan perkembangan kognitif. Piaget membagi tahap perkembangan kognitif ke dalam empat tahap, yaitu tahap sensorimotor, tahap pra-operasional, tahap konkret operasional, dan tahap formal operasional. 1. Tahap 1: Sensorimotor (0-2 tahun). Pada tahap ini anak menggunakan penginderaan dan aktivitas motorik untuk mengenal lingkungannya. Diawali dengan modifikasi refleks yang semakin lebih efisien dan terarah, dilanjutkan dengan reaksi pengulangan gerakan yang menarik pada tubuhnya dan keadaan atau objek yang menarik, koordinasi reaksi dengan cara menggabungkan beberapa skema untuk memperoleh sesuatu, reaksi pengulangan untuk memperoleh hal-hal yang baru, serta permulaan berpikir dengan adanya ketetapan objek. Pada masa sensorimotor, berkembang pengertian bahwa dirinya terpisah dan berbeda dengan lingkungannya. Anak berusaha mengkoordinasikan tindakannya dan berusaha memperoleh pengalaman melalui eksplorasi dengan indera dan gerak motorik. Jadi, perkembangan skema kognitif anak dilakukan melalui gerakan refleks, motorik, dan aktivitas indera. Selanjutnya, anak juga mulai mampu mempersepsi ketetapan objek. 2. Tahap 2: Pra-Operasional (2-7 tahun). Pada fase ini anak belajar mengenal lingkungan dengan menggunakan simbol bahasa, peniruan, dan permainan. Anak belajar melalui permainan dalam menyusun benda menurut urutannya dan mengelompokan sesuatu. Jadi, pada masa pra-operasional anak mulai menggunakan bahasa dan pemikiran simbolik. Mereka mulai mengerti adanya hubungan sebab-akibat meskipun logika hubungannya belum tepat, mampu mengemukakan alasan dalam menyatakan pendapat atau ide, mulai dapat mengelompokan sesuatu, serta perbuatan rasionalnya belum didukung oleh pemikiran tetapi oleh perasaan.

3-6

Unit 3

3. Tahap 3: Konkret Operasional (7-11 tahun). Pada masa ini anak sudah bisa melakukan berbagai macam tugas mengkonservasi angka melalui tiga macam proses operasi, yaitu: a. negasi sebagai kemampuan anak dalam mengerti proses yang terjadi di antara kegiatan dan memahami hubungan antara keduanya; b. resiprokasi sebagai kemampuan untuk melihat hubungan timbal balik; serta c. identitas dalam mengenali benda-benda yang ada. Dengan demikian, pada tahap ini anak sudah mampu berpikir konkret dalam memahami sesuatu sebagaimana kenyataannya, mampu mengkonservasi angka, serta memahami konsep melalui pengalaman sendiri dan lebih objektif. 4. Tahap 4: Formal Operasional (11 tahun – dewasa). Pada fase ini anak sudah dapat berpikir abstrak, hipotetis, dan sistematis mengenai sesuatu yang abstrak dan memikirkan hal-hal yang akan dan mungkin terjadi. Jadi, pada tahap ini anak sudah mampu meninjau masalah dari berbagai sudut pandang dan mempertimbangkan alternatif/kemungkinan dalam memecahkan masalah, bernalar berdasarkan hipotesis, menggabungkan sejumlah informasi secara sistematis, menggunakan rasio dan logika dalam abstraksi, memahami arti simbolik, dan membuat perkiraan di masa depan.. Dengan mengetahui tahap perkembangan kognitif tersebut, diharapkan orang tua dan guru dapat mengembangkan kemampuan kognitif dan intelektual anak dengan tepat sesuai dengan usia perkembangan kognitifnya. Peserta didik usia SD/MI, misalnya, berada pada tahap konkret operasional. Untuk mengembangkan kemampuan koginitifnya, terutama pembentukan pengertian dan konsep, dilakukan dengan menggunakan benda-benda konkret atau menggunakan alat peraga dalam pembelajaran. Menurut Hurlock (1990), konsep pada anak memiliki ciri-ciri berikut. 1. Konsep bersifat individual. Tidak ada dua anak yang mempunyai kemampuan kecerdasan dan pengalaman belajar yang persis sama. Namun demikian, latihan dan nilai-nilai yang serupa akan membimbing anak ke arah konsep yang serupa. 2. Perkembangan konsep mengikuti suatu pola seperti konsep baru dikaitkan dengan yang telah ada, konsep berkembang dari yang sederhana menjadi kompleks, dari konkret menjadi abstrak, tergantung pada intelegensi anak dan kesempatan belajar.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 7

3. Konsep mempunyai hubungan yang bersifat hierarkis yang menunjukkan adanya kesadaran bahwa benda mempunyai persamaan dan perbedaan. 4. Konsep berkembang secara bertahap dari sesuatu yang tidak terlalu jelas menjadi semakin jelas dengan menemukan perbedaannya, tetapi ada juga yang berkembang dari spesifik menjadi umum dengan cara menemukan persamaan sesuatu berdasarkan pengalaman. 5. Konsep mempunyai muatan emosional khususnya saat arti baru dan arti lama digabungkan. 6. Konsep sering bertahan terhadap perubahan sampai ditemukan konsep baru yang lebih baik dan memuaskan. 7. Konsep mempengaruhi perilaku seseorang dalam melakukan penyesuaian diri pribadi dan sosial.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perkembangan Intelek
Peserta didik usia SD/MI senantiasa dihadapkan pada pelbagai pengalaman di dalam dan di luar rumah atau sekolah dalam kehidupan sehari-harinya. Anak-anak dengan usia dan tingkat perkembangan kognitif yang sama dan melihat objek yang sama, dapat memiliki persepsi yang berbeda tentang objek tersebut. Ada beberapa faktor yang turut menentukan dan mempengaruhi perkembangan intelek (dalam hal ini pembentukan pengertian dan konsep) anak. Di antaranya adalah sebagai berikut. 1. Kondisi organ pengindraan sebagai saluran yang dilalui kesan indera dalam perjalanannya ke otak (kesadaran). Misalnya konsep benda yang ditangkap atau dipersepsi anak yang buta warna akan berbeda dengan yang punya penglihatan normal. 2. Intelegensi atau tingkat kecerdasan mempengaruhi kemampuan anak untuk mengerti atau memahami sesuatu. 3. Kesempatan belajar yang diperoleh anak. 4. Tipe pengalaman yang didapat anak secara langsung akan berbeda jika anak mendapat pengalaman secara tidak langsung dari orang lain atau informasi dalam buku, film, dsb. 5. Jenis kelamin, karena pembentukan konsep anak laki-laki atau perempuan sejak kecil telah dilatih dengan cara yang dianggap sesuai dengan jenis kelaminnya. 6. Kepribadian anak dalam memandang kehidupan dan menggunakan suatu kerangka acuan berinteraksi dengan orang lain dan lingkungan berdasarkan
3-8
Unit 3

pada penyesuaian diri dan cara pandang anak terhadap dirinya sendiri (konsep diri). Beberapa konsep umum pada anak adalah konsep mengenai kehidupan dan kematian, konsep kausalitas atau hubungan sebab-akibat, konsep ruang, konsep bilangan, konsep waktu, konsep nilai uang, konsep keindahan dan kecantikan, konsep lucu gembira dan senang, konsep moral (baik/buruk atau benar/salah), konsep diri (akan dibahas lebih lanjut pada akhir subunit 4), serta konsep sosial, termasuk konsep teman dan kelas sosial. Dalam perkembangan intelek, dapat juga terjadi kendala dan bahaya seperti berikut ini yang mempengaruhi perkembangan anak secara keseluruhan. 1. Kelambanan perkembangan otak yang dapat mempengaruhi kemampuan bermain dan belajar di sekolah serta penyesuaian diri dan sosial anak. Terjadinya kelambanan biasanya disebabkan oleh tingkat kecerdasan di bawah normal dan kurangnya mendapat kesempatan mendapat pengalaman. 2. Konsep yang keliru dan salah yang disebabkan oleh informasi yang salah, pengalaman terbatas, mudah percaya, penalaran keliru, dan imajinasi yang sangat beperan, pemikiran tidak realistis, serta salah menafsirkan arti. 3. Kesulitan dalam membenarkan konsep yang salah dan tidak realistik. Hal ini biasanya berkenaan dengan konsep diri dan sosial, yang kadang mengakibatkan kebingungan pada anak sehingga menghambat penyesuaian diri dan sosial anak.

Latihan
Nah, Saudara, baru saja Anda selesai mempelajari sajian tentang perkembangan intelek anak. Kini, untuk memantapkan pemahaman Anda, kerjakan latihan di bawah ini. 1. Jelaskan bagaimana terbentuknya konsep/pengertian/struktur kognitif! 2. Apa implikasi tahap perkembangan kognitif (Piaget) dalam pembelajaran? 3. Jelaskan empat faktor/kondisi yang mempengaruhi perkembangan intelek! Sudah selesai? Selanjutnya, bandingkan jawaban Anda dengan rambu-rambu jawaban latihan di bawah ini. 1. Struktur kognitif terbentuk berdasarkan hasil interaksi individu dengan lingkungan-nya, dalam upaya melakukan penyesuaian (adaptasi), yang dapat dilakukan dengan cara mengubah diri sesuai dengan tuntutan lingkungan (akomodasi) atau mengubah/ mempengaruhi lingkungan sesuai dengan keadaan dirinya
Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 9

2. Dengan mengetahui tahap perkembangan kognitif, guru lebih mengetahui cara anak belajar dan berpikir sehingga dapat memperhatikan materi dan cara mengajar guru dengan cara belajar sisiwa. Misalnya, anak SD yang berada pada tahap konkret operasional dapat belajar hal-hal konkret dan dengan menggunakan alat peraga 3. Faktor yang mempengaruhi perkembangan intelek antara lain: kondisi dan kelengkapan alat indra, tingkat kecerdasan, pengalaman yang diperolah sebelumnya, serta motivasi atau dorongan ingin tahu.

Rangkuman
Intelek adalah kemampuan psikis yang relatif menetap dalam proses berfikir untuk membuat hubungan tanggapan, serta kemampuan memahami, menganalisis, mensin-tesis, dan mengevaluasi. Perkembangan intelek dipengaruhi oleh berbagai faktor, seperti: kondisi alat indra, tingkat kecerdasan, kesempatan belajar, tipe pengalaman, jenis kelamin, konsep diri. Kecerdasan (IQ) pada umumnya dapat diklasifikasikan atas: genius (>140), sangat cerdas 130-139), cerdas (120-129), di atas normal (110-119), normal (90-109), di bawah normal (80-89), bodoh (70-79), debil (50-69), imbecil (2549), dan idiot (<24). Struktur pengetahuan merupakan susunan pengetahuan yang dibentuk berdasarkan skema kognitif (kerangka kognitif/berpikir) dan adaptasi/penyesuaian melalui akomodasi (penyesuaian dari dalam) dan/atau asimilasi (penyesuaian dari luar). Keadaan struktur pengetahuan tak dapat dilepaskan dari tahap perkembangannya. Piaget membagi tahap perkembangan kognitif atas empat tahap, yaitu tahap sensorimotor, praoperasional, konkret operasional, da formal operasional.

Tes Formatif 1
Kerjakanlah tes formatif berikut dengan memilih salah satu alternatif jawaban yang paling tepat. 1. Peserta didik usia SD/MI menurut Piaget berada pada tahap ............ A. praoperasional C. konkret operasional B. sensorimotor D. formal operasional 2. Kecerdasan intelektual merupakan kemampuan potensial yang terdiri dari beberapa faktor, kecuali: A. general factors C. multiple factors
3 - 10
Unit 3

B. special factors D. common factors 3. Kecerdasan intelektual seseorang dengan kategori normal berada pada IQ dengan rentangan ....... A. 50 – 69 C. 90 – 109 B. 70 – 89 D. 110 - 120 4. Dalam proses pembentukan struktur pengetahuan/pengertian dan konsep, dilakukan penyesuaian diri dengan mengubah kondisi lingkungan disebut ....... A. skema kognitif C. akomodasi B. adaptasi D. asimilasi 5. Pembelajaran melalui permainan (learning by playing) cocok diberikan kepada anak yang berada pada tahap perkembangan kognitif ....... A. sensorimotor B. konkret operasional B. praoperasional C. formal operasional

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut

Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Setiap nomor jawaban yang benar mendapat skor 10. Jumlahkan skor yang benar, kemudian gunakan rumus berikut ini. Rumus: Jumlah skor jawaban yang benar Tingkat penguasaan: ----------------------------------------- x 100 % 50 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Apabila penguasaan Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan pembelajaran di subunit berikutnya. Jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajarinya kembali, terutama bagian yang belum dikuasai

Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 11

Subunit 2 Perkembangan Bahasa
ahasa merupakan media komunikasi yang digunakan untuk mengungkapkan pesan dengan menggunakan simbol-simbol bahasa yang disepakati bersama. Dengan mempelajari perkembangan bahasa anak, Anda diharapkan dapat berkomunikasi dengan peserta didik secara efektif, serta memahami aspek perkembangan anak mengenai apa yang dirasakan dan diinginkan mereka melalui pengungkapannya melalui media bahasa. Melalui subunit perkembangan bahasa ini, marilah kita kaji tentang pengertian, fungsi dan keterampilan bahasa, pola perkembangan bahasa anak, serta faktor/kondisi dan kendala dalam mempelajari keterampilan berbahasa pada peserta didik usia SD/MI.

B

Pengertian, Fungsi, dan Keterampilan Berbahasa
Menurut para ahli, bahasa merupakan media komunikasi yang digunakan untuk menyampaikan pesan (pendapat, perasaan, dll) dengan menggunakan simbolsimbol yang disepakati bersama, kemudian kata dirangkai berdasarkan urutan membentuk kalimat yang bermakna, dan mengikuti aturan atau tata bahasa yang berlaku dalam suatu komunitas atau masyarakat (Sinolungan, 1997; Semiawan, 1998). Sebagai media atau alat komunikasi, bahasa dibedakan atas bahasa lisan, bahasa tertulis, dan bahasa isyarat. Menurut Owen 1996 (Semiawan, 1989) bahasa sebagai sistem yang kompleks dapat dipahami dengan baik apabila dipilah-pilah ke dalam komponen-komponen yang fungsional. Ada tiga komponen utama bahasa yaitu: (1) bentuk atau form yang mencakup sintaksis, morfologi, dan fonologi; (2) isi atau content yang meliputi makna atau semantik; dan (3) penggunaan atau use yang mencakup pragmatik. Dengan kata lain, di dalam bahasa terkandung lima elemen, yaitu: fonologi,morfologi, sintaksis, semantik, dan pragmatik. Morfologi berkenaan dengan organisasi kata-kata secara internal, ada kata yang dapat berdiri sendiri (buku, anak, sekolah, dll) dan tidak dapat berdiri sendiri (awalan ber, me , di dll). Sintaksis berkenaan dengan aturan-aturan dalam pembentukan kata dan kalimat (memiliki subjek, predikat, dan objek). Fonologi berkenaan dengan ketentuan yang mengatur struktur, distribusi dan urutan bunyi, serta bentuk ucapan. Semantik berkenaan dengan sistem aturan yang

3 - 12

Unit 3

mengendalikan makna isi kata atau kalimat. Pragmatik berkenaan dengan penggunaan bahasa yang dikaitkan dengan tujuan tertentu. Keterampilan berbahasa memiliki empat aspek atau ruang lingkup yaitu keterampilan mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis. Keterampilan mendengarkan di sekolah dasar meliputi kemampuan memahami bunyi bahasa, perintah, dongeng, drama, petunjuk, denah, pengumuman, berita, dan konsep materi pelajaran. Keterampilan berbicara meliputi kemampuan mengungkapkan pikiran, perasaan dan informasi secara lisan mengenai perkenalan, tegur sapa, pengenalan benda, fungsi anggota tubuh, kegiatan bertanya, percakapan, bercerita, deklamasi, memberi tanggapanpendapat/saran, dan diskusi. Keterampilan membaca meliputi keterampilan memahami teks bacaan melalui membaca nyaring, membaca lancar, membaca puisi, membaca dalam hati, membaca intensif dan sekilas. Keterampilan menulis meliputi kemampuan menulis permulaan, dikte, mendeskripsikan benda, mengarang, menulis surat, undangan, dan ringkasan paragraf (Depdiknas, 2006). Karena bahasa digunakan sebagai alat atau media komunikasi dengan sesama manusia, maka perkembangan kemampuan berbahasa turut mempengaruhi penyesuaian sosial dan pribadi anak. Dengan dapat berbahasa khususnya berbicara, maka anak dapat mengungkapkan kebutuhan dan keinginannya, mendapat perhatian dari orang lain, menjalin hubungan sosial sekaligus penilaian sosial dari orang lain, dapat menilai diri sendiri berdasarkan masukan atau penilaian orang lain terhadap dirinya, serta mempengaruhi perasaan, pikiran dan perilaku orang lain. Perkembangan kemampuan atau keterampilan bahasa erat kaitannya dengan perkembangan kemampuan berpikir seseorang. Komunikasi berarti pertukaran pikiran dan perasaan. Agar dapat berkomunikasi dengan baik, maka anak harus menggunakan bahasa yang bermakna bagi orang yang diajak berkomunikasi. Sebaliknya, anak pun harus memahami bahasa yang digunakan orang lain. Oleh karena itu diperlukan kemampuan berbahasa yang jelas dan dapat dipahami oleh orang lain. Pikiran dan perasaan yang ingin diungkapkan, diekspresikan dengan menggunakan bahasa sebagai sarananya. Berbicara juga berkenaan dengan pemahaman terhadap apa yang dikatakan atau dibicarakan. Apabila anak tidak dapat menggunakan bahasa dengan baik dan jelas, maka ia akan mengalami kesulitan mengungkapkan apa yang dipikir dan dirasakannya. Demikian juga, apabila pikiran anak kacau, maka bahasa yang digunakan juga kacau. Belajar berkomunikasi dengan menggunakan bahasa secara lisan, tulisan, maupun isyarat merupakan suatu proses yang panjang dan rumit,. Kegiatan belajar bahasa ini akan efektif apabila anak siap atau matang untuk belajar bahasa.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 13

Pola Perkembangan Bahasa Anak
Perkembangan bahasa anak sebagai alat atau media komunikasi telah dimulai sejak. Bentuk bahasa atau prabicara yang paling sederhana dan digunakan pada masa bayi dengan ”menangis” untuk mengungkapkan perasaan dirinya kepada oarang lain, kemudian berkembang dalam bentuk ”celoteh atau ocehan” dengan cara mengeluarkan bunyi yang belum jelas. Kemudian, dilanjutkan dengan menggunakan isyarat melalui gerakan anggota badan yang berfungsi sebagai pengganti atau pelengkap bicara. Apabila anak sudah siap atau matang untuk belajar berbicara, maka sebaiknya tidak lagi menggunakan bentuk komunikasi prabicara karena akan mmenghambat perkembangan belajar berbahasa pada anak, sekaligus merugikan penyesuaian pribadi dan sosial anak. Anak dikatakan siap atau matang berbicara dan belajar bahasa apabila aspek motorik bicara (koordinasi otot bicara) dan aspek mental bicara (kemampuan berpikir) anak sudah mulai berfungsi dengan baik. Berbicara atau kegiatan berbahasa lainnya merupakan keterampilan yang dapat dipelajari. Pola belajar bicara dan berbahasa untuk semua anak pada umumnya sama, meskipun laju perkembangannya berbeda. Pola perkembangan bicara hampir sejalan dengan perkembangan motorik. Sekitar usia satu tahun, biasanya anak mulai belajar berjalan sekaligus belajar bicara. Tugas pertama belajar bahasa adalah mengucapkan kata yang didengar dengan cara meniru pengucapan kata orang-orang di sekitarnya. Pada saat anak mulai masuk sekolah, di mana hasrat untuk belajar dan ingin tahu besar, merupakan masa yang paling baik untuk belajar bahasa. Anak selalu bertanya mengenai segala yang dilihat dan ditemui dalam kehidupan sehari-harinya. Anak mulai membangun kosa kata atau menambah perbendaharaan kata-katanya. Kosa kata anak biasanya kata-kata yang merupakan kata benda, kata kerja, kata sifat, kata keterangan, kata perangkai atau pengganti dari apa saja yang dijumpai anak dalam kehidupan sehari-hari, khususnya mengenai warna, waktu, uang, dan kata populer yang digunakan kelompok anak atau teman sebaya. Selanjutnya perkembangan bahasa dengan pembentukan kalimat, dimulai dari kalimat sederhana yang belum lengkap menjadi kalimat yang semakin lengkap. Semakin awal anak dapat bicara, maka semakin banyak waktu berlatih yang mereka peroleh untuk berlatih bicara, dan semakin besar pula kemudahan mereka berbicara dan meningkatkan rasa percaya dirinya. Anak yang terlambat bicara, biasanya juga mengalami hambatan dalam penyesuaian diri dan sosialnya. Ketika anak mulai dapat berbicara, mereka hampir berbicara tidak putus-putusnya. Anak
3 - 14
Unit 3

bukan hanya berbicara dengan orang lain, kadang mereka bicara dengan dirinya sendiri atau berbicara dengan boneka atau alat permainannya. Seiring dengan pertambahan usia anak, kemampuan berbicara atau berbahasanya semakin baik. Anak membicarakan banyak hal berkenaan dengan kegiatan bermain, belajar, dan kegiatan lain yang disenanginya. Isi pembicaraan anak pada umumnya dapat diklasifikasikan menjadi dua. Pertama, kegiatan berbicara yang berpusat pada diri sendiri (egosentik), meskipun anak itu sedang berada dalam kelompok. Anak tipe ini lebih banyak berbicara bagi kesenangan dan yang berhubungan dengan dirinya sendiri. Ia cenderung mendominasi pembicaraan dan kurang berminat dan sulit mendengarkan dan menerima pendapat orang lain. Kedua, kegiatan berbicara yang berpusat pada orang lain (sosialisasi). Anaktipe ini cenderung menyesuaikan isi dan cara berbicaranya dengan orang yang sedang berinteraksi dengannya. Anak mampu berkomunikasi dan melibatkan diri dengan kegiatan sosial sehingga menjadi anak yang disenangi. Owen (Semiawan, 1998) menjelaskan perkembangan bahasa (pragmatik dan semantik) anak pada usia sekolah dasar. Menurutnya, anak usia 5 tahun sangat sering menggunakan bahasa untuk mengajukan permintaan, mengulang untuk perbaikan, mulai membicarakan topik-topik gender. Anak usia 6 tahun mengulang dengan cara elaborasi untuk perbaikan, dan menggunakan kata-kata keterangan. Anak usia 7 tahun mengguna-kan dan memahami sebagian istilah dan membuat plot naratif yang mempunyai pengantar dan akhir dari topik yang mau diungkapkan. Anak usia 8 tahun menggunakan topik-topik yang konkret, mengenal makna nonliteral dalam bentuk permintaan langsung, dan mulai mempertimbangkan maskud lainnya. Pada usia 9 tahun, anak memelihara topik melalui beberapa perubahan. Perkembangan bahasa menjadi berkurang (sedikit berbicara) pada anak yang mendekati masa puber dan dewasa. Pada masa puber terjadi perubahan fisik yang sangat cepat dan dihadapkan pada masalah yang dipikirkan orang dewasa.

Faktor dan Kendala dalam Mempelajari Keterampilan Berbahasa
Walaupun pola perkembangan keterampilan berbahasa anak pada umumnya sama, tetapi tetap ada perbedaan individual, terutama dalam laju perkembangan dan frekuensi atau banyaknya bicara, serta isi atau topik pembicaraan. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor berikut. 1. Kesehatan: Anak yang sehat lebih cepat belajar berbicara dibandingkan dengan anak yang kurang sehat atau sering sakit. Hal ini dikarenakan perkembangan aspek motorik dan aspek mental berbicaranya lebih baik sehingga lebih siap untuk belajar berbicara. Motivasi berbahasa didorong oleh keinginan untuk
Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 15

2.

3.

4.

5.

6.

menjadi anggota kelompok sosial dan berkomunikasi dengan anggota kelompok tersebut. Kecerdasan: Anak yang memiliki kecerdasan tinggi, akan belajar berbicara lebih cepat dan memiliki penguasaan bahasa yang lebih baik daripada anak yang tingkat kecerdasannya rendah. Belajar bahasa erat kaitannya dengan kemampuan berpikir. Bahasa mengungkapkan apa yang dipikirkan anak. Jenis kelamin: Anak perempuan lebih baik dalam belajar bahasa daripada anak laki-laki, baik dalam pengucapan, kosa kata, dan tingkat keseringan berbahasa, daripada anak laki-laki. Keluarga (jumlah anggota keluarga, urutan kelahiran, dan metode latihan berbicara). Semakin banyak jumlah anggota keluarga, akan semakin sering anak mendengar dan berbicara. Demikian juga, anak pertama lebih baik perkembangan berbicaranya karena orang tua lebih banyak mempunyai waktu untuk mengajak dan melatih mereka berbicara. Keinginan dan dorongan untuk berkomunikasi serta hubungan dengan teman sebaya. Semakin kuat keinginan dan dorongan berkomunikasi dengan orang lain, terutama bermain dengan teman sebaya, akan semakin kuat pula usaha anak untuk berbicara atau berbahasa. Kepribadian: Anak yang dapat menyesuaikan diri dengan baik cenderung memiliki kemampuan berbicara atau berbahasa lebih baik daripada anak yang mengalami masalah atau kendala dalam penyesuaian diri dan sosial. Kemampuan berbahasa anak yang memiliki kepribadian dan penyesuaian diri yang baik juga akan lebih baik secara kuantitas (jumlah kata dan keseringan bicara) maupun secara kualitas (ketepatan pengucapan dan isi/topik pembicaraan).

Hambatan atau kesulitan perkembangan bahasa terjadi apabila anak tidak meninggalkan kebiasaan berbicara pada masa anak awal. Akibatnya, anak mengalami keterlambatan berbicara. Pada gilirannya, anak menjadi kurang percaya diri dan merasa tidak mampu, sehingga mempengaruhi penyesuaian diri dan sosialnya. Demikian juga, tipe anak yang berbicara secara egosentrik dapat mengakibatkan anak menjadi semakin tertutup dan sulit melakukan penyesuaian sosial. Masalah lain berupa ketunawicaraan atau cacat bicara yang terjadi pada anak. Ia tidak dapat atau sulit berbicara, mengucapkan kata dengan benar dan jelas. Ada juga anak yang mengalami kerancuan berbicara seperti penggantian bunyi huruf; bicara tidak jelas karena tidak berfungsinya bibir, lidah dan rahang dengan baik; serta gagap atau berbicara terlalu cepat dan membingungkan, karena otot bicara dengan otak kurang koordinasi mengenai apa yang ingin dibicarakan. Selain hambatan
3 - 16
Unit 3

tersebut, akhir-akhir ini juga muncul masalah sehubungan kedwibahasaan yang dapat membuat anak menjadi bingung, sehingga mengalami kesulitan dalam penyesuaian sosial dan pembelajaran di sekolah. Berkenaan dengan perkembangan bahasa anak, orang tua di rumah maupun guru di sekolah perlu memahami pola perkembangan bahasa anak, serta peka terhadap masalah yang mengganggu perkembangan bahasa anak. Dengan cara ini, anak akan sedini mungkin diberikan bantuan dan bimbingan yang tepat. Potensi anak untuk berbahasa memerlukan waktu, kesabaran, dan dukungan dalam proses pembelajaran dan pelatihan berbahasa. Biasakan anak menggunakan bahasa yang baik dan benar. Berikan mereka dorongan agar berani berbicara dan memiliki kebiasaan membaca serta menulis yang baik dan benar.

Latihan
Nah, Saudara, baru saja Anda selesai mempelajari kajian tentang perkembangan bahasa anak. Kini, untuk memantapkan pemahaman Anda, kerjakan latihan di bawah ini. 1. Jelaskan fungsi bahasa sebagai alat komunikasi! 2. Bagaimana keterkaitan perkembangan bahasa dengan berpikir? Jika sudah selesai, bandingkanlah jawaban Anda dengan rambu jawaban latihan di bawah ini. 1. Bahasa merupakan alat komunikasi. Maksudnya, bahasa digunakan untuk menyampaikan dan menerima pesan (perasaan, pendapat, dll) dengan menggunakan simbol-simbol yang disepakati bersama, baik simbol lisan, tertulis, maupun isyarat. 2. Fungsi bahasa adalah alat komunikasi. Ini berarti dalam berbahasa akan terjadi pertukaran informasi, perasaandan , pikiran. Untuk dapat berkomunikasi dengan baik (pesan dapat dimengerti), maka bahasa yang digunakan harus jelas, sistematis dan dapat dimengerti. Bagaimana bahasa yang digunakan seseorang mencerminkan bagaimana orang itu berpikir.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 17

Rangkuman
Bahasa merupakan media komunikasi yang digunakan untuk menyampaikan pesan dengan menggunakan simbol-simbol yang disepakati bersama dalam masyarakat. Karena bahasa adalah media komunikasi, maka anak belajar berbahasa agar memiliki kemampuan tersebut. Kemampuan berbahasa itu kerap disebut pula dengan keterampilan berbahasa, yang terdiri atas: keterampilan mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis. Dalam belajar bahasa, anak memulainya secara bertahap. Tahapan belajar bahasa itu terdiri atas fase: prabicara (menangis, celoteh), pengucapan kata, penggunaan kalimat sederhana hingga yang lengkap mengenai hal-hal yang konkret dalam kehidupan sehari-hari. Kemajuan perkembangan bahasa masing-masing anak berbeda-beda. Perbedaan itu disebabkan oleh sejumlah faktor yang mempengaruhinya, seperti: kesehatan, kecerdasan, jenis kelamin, keluarga, keinginan berkomunikasi, dan kepribadian. Anak terkendala dalam kemajuan berbahasa apabila ia tidak meninggalkan kebiasaan prabicara, egosentrik, tunawicara dan tunarungu, tidak berfungsinya bibir lidah dan rahang dengan baik kerancuan bicara, dan menghadapi lingkungan yang dwibahasa.. Biasakanlah anak berbahasa baik dan benar.

Tes Formatif 2
Kerjakan tes formatif berikut dengan melengkapi pertanyaan/pernyataan berikut. 1. Bahasa sebagai alat komunikasi dapat diungkapkan secara .........................................., ..............................................................., dan ................................................................ 2. Menurut Owen, ada tiga komponen utama dalam bahasa yaitu ............................. ................................................................,dan............................................................ 3. Empat keterampilan berbahasa yang dipelajari di sekolah meliputi keterampilan: ................................................................................................................................... 4. Pola perkembangan bahasa anak dimulai dengan kemampuan bicara yang diungkapkan dengan kegiatan ................................................., ....................................................dan......................................................................... 5. Kendala dalam perkembangan bahasa pada anak, antara lain ................................................................................................................................... ...........................
3 - 18
Unit 3

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 2 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Masing-masing nomor yang benar mendapat skor dengan rentangan 0 - 10. Jumlahkan skor yang benar, kemudian gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda dalam menguasai subunit ini.. Rumus: Jumlah skor jawaban yang benar Tingkat penguasaan: ----------------------------------------- x 100 % 50 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Apabila penguasaan Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan pembelajaran di subunit berikutnya. Jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajarinya kembali, terutama bagian yang belum dikuasai

Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 19

Subunit 3 Perkembangan Moral
oral berkenaan dengan perilaku baik atau buruk pada seseorang. Pendidikan SD tidak sekedar bertujuan untuk menjadikan peserta didik menjadi manusia yang cerdas, tetapi juga manusia yang baik. Pada bagian ini, Anda akan mempelajari aspek perkembangan moral yang meliputi pembahasan mengenai pengertian dan manfaat mempelajari perkembangan moral anak, pola perkembangan moral menurut Kolhberg, serta faktor dan cara mempelajari sikap moral khususnya pada peserta didik usia SD/MI. Dalam mempelajari perkembangan moral, Anda dibantu dengan media video sehingga pembelajaran diharapkan menjadi lebih jelas dan terpahami dengan baik.

M

Pengertian dan Manfaat
Moral berasal dari kata Latin ”mores” yang berarti tatacara, kebiasaan, dan adat. Perilaku sikap moral berarti perilaku yang sesuai dengan kode moral kelompok sosial, yang dikendalikan oleh konsep moral. Yang dimaksud dengan konsep moral ialah peraturan perilaku yang telah menjadi kebiasaan bagi angota suatu budaya. Konsep moral inilah yang menentukan pola perilaku yang diharapkan dari seluruh anggota kelompok. Menurut Piaget (Sinolungan, 1997), hakikat moralitas adalah kecenderungan menerima dan menaati sistem peraturan. Selanjutnya, Kohlberg (Gunarsa, 1985) mengemukakan bahwa aspek moral adalah sesuatu yang tidak dibawa dari lahir, tetapi sesuatu yang berkembang dan dapat diperkembangkan/dipelajari. Perkembangan moral merupakan proses internalisasi nilai/norma masyarakat sesuai dengan kematangan dan kemampuan seseorang dalam menyesuaikan diri terhadap aturan yang berlaku dalam kehidupannya. Jadi, perkembangan moral mencakup aspek kognitif yaitu pengetahuan tentang baik/buruk atau benar/salah, dan aspek afektif yaitu sikap perilaku moral mengenai bagaimana cara pengetahuan moral itu dipraktekan. Disamping perilaku moral, ada juga perilaku tak bermoral yaitu perilaku yang tidak sesuai dengan harapan sosial karena sikap tidak setuju dengan standar sosial yang berlaku atau kurang adanya perasaan wajib menyesuaikan diri; serta perilaku

3 - 20

Unit 3

amoral atau nonmoral yaitu perilaku yang tidak sesuai dengan harapan sosial karena ketidakacuhan atau pelanggaran terhadap standar kelompok sosial. Sikap adalah perilaku yang berisi pendapat tentang sesuatu. Dalam sikap positif tersirat sistem nilai yang dipercayai atau diyakini kebenarannya. Nilai adalah suatu yang diyakini, dipercaya, dan dirasakan serta diwujudkan dalam sikap atau perilaku. Biasanya, nilai bermuatan pengalaman emosional masa lalu yang mewarnai cita-cita seseorang, kelompok atau masyarakat. Moral merupakan wujud absrak dari nilai-nilai, dan tampil secara nyata/konkret dalam perilaku terbuka yang dapat diamati. Sikap moral muncul dalam praktek moral dengan kategori positif/menerima, netral, atau negatif/menolak. Anak yang bersikap positif atau menerima nilai-nilai moral, diekspresikan dalam perilaku yang bersimpati dalam berinteraksi dengan nilai dan orang di sekitarnya, seperti mau menerima, mendukung, peduli, dan berpartisipasi dalam kegiatan kelompok. Sikap moral yang netral diekspresikan dalam perilaku sikap tidak memihak (mendukung atau menolak) terhadap nilai yang ada di masyarakat. Sikap moral yang negatif diekspresikan dalam perilaku menolak yang diwarnai emosi dan sikap negatif seperti kecewa, kesal, marah, benci, bermusuhan, dan menentang, terhadap nilai moral yang ada di masyarakat.. Pada sikap dan perilaku moral tersirat nilai-nilai yang dianut berkaitan dengan nilai mengenai sesuatu yang dikatakan baik dan benar, patut, dan seharusnya terjadi. Sikap moral sebagian besar diteruskan dari generasi ke generasi melalui proses pendidikan seumur hidup. Ada nilai-nilai yang perlu dipertahankan, ada yang diasimilasi ke arah kemajuan atau perubahan progresif, tetapi ada juga yang berubah atau bergeser karena berbagai faktor yang mempengaruhinya. Sebagai guru, Anda perlu memahami perkembangan sikap moral agar dapat membantu peserta didik mengembangkan sikap moral yang dikehendaki, mendidik peserta didik menjadi anak yang baik, dan bersikap moral secara baik dan benar.

Pola Perkembangan Moral
Dalam mempelajari perkembangan sikap moral peserta didik usia sekolah, Piaget (Sinolungan, 1997) mengemukakan tiga tahap perkembangan moral sesuai dengan kajiannya pada aturan dalam permainan anak. 1. Fase absolut, di mana anak menghayati peraturan sebagai ssesuatu hal yang mutlak, tidak dapat diubah, karena berasal dari otoritas yang dihormati (orang tua, guru, anak yang lebih berkuasa).

Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 21

2. Fase realistis, di mana anak menyesuaikan diri untuk menghindari penolakan orang lain. Dalam permainan, anak menaati aturan yang disepakati bersama sebagai suatu kenyataan/realitas yang dapat diubah asal disetujui bersama. 3. Fase subjektif, di mana anak memperhatikan motif atau kesengajaan dalam penilaian perilaku, anak menaati aturan agar terhindar dari hukuman, kemudian memahami aturan dan gembira mengembangkan serta menerapkannya. Dalam teori perkembangan moralnya, Kohlberg (Gunarsa, 1985) mengemukakan tiga tingkat dengan enam tahap perkembangan moral. 1. Tingkat 1: Prakonvensional. Pada tingkat ini aturan berisi ukuran moral yang dibuat berdasarkan otoritas. Anak tidak melanggar aturan moral karena takut ancaman atau hukuman dari otoritas. Tingkat ini dibagi menjadi dua tahap. Pertama, tahap orientasi terhadap kepatuhan dan hukuman. Pada tahap ini anak hanya mengetahui bahwa aturan-aturan itu ditentukan oleh adanya kekuasaan yang tidak bisa diganggu gugat. Anak harus menurut, atau kalau tidak, akan mendapat hukuman. Kedua, tahap relativistik hedonisme. Pada tahap ini anak tidak lagi secara mutlak tergantung pada aturan yang berada di luar dirinya yang ditentukan orang lain yang memiliki otoritas. Anak mulai sadar bahwa setiap kejadian mempunyai beberapa segi yang bergantung pada kebutuhan (relativisme) dan kesenangan seseorang (hedonisme). 2. Tingkat II: Konvensional. Pada tingkatan ini anak mematuhi aturan yang dibuat bersama agar diterima dalam kelompoknya. Tingkat ini juga terdiri dari dua tahap. Pertama, tahap orientasi mengenai anak yang baik. Pada tahap ini anak mulai memperlihatkan orientasi perbuatan yang dapat dinilai baik atau tidak baik oleh orang lain atau masyarakat. Sesuatu dikatakan baik dan benar apabila sikap dan perilakunya dapat diterima orang lain atau masyarakat. Kedua, tahap mempertahan-kan norma sosial dan otoritas. Pada tahap ini anak menunjukkan perbuatan baik dan benar bukan hanya agar dapat diterima oleh lingkungan masyarakat sekitarnya, tetapi juga bertujuan agar dapat ikut mempertahankan aturan dan norma/nilai sosial yang ada sebagai kewajiban dan tanggung jawab moral untuk melaksanakan aturan yang ada. 3. Tingkat III: Pasca-konvensional. Pada tingkat ini anak mematuhi aturan untuk menghindari hukuman kata hatinya. Tingkat ini juga terdiri dari dua tahap. Pertama, tahap orientasi terhadap perjanjian antara dirinya dengan lingkungan sosial. Pada tahap ini ada hubungan timbal balik antara dirinya dengan lingkungan sosial dan masyarakat. Seseorang mentaati aturan sebagai kewajiban dan tanggung jawab dirinya dalam menjaga keserasian hidup bermasyarakat. Kedua, tahap universal. Pada tahap ini selain ada norma pribadi yang bersifat
3 - 22
Unit 3

subjektif, ada juga norma etik (baik/buruk, benar/salah) yang bersifat universal sebagai sumber menentukan sesuatu perbuatan yang berhubungan dengan moralitas. Teori perkembangan moral yang dikemukakan Kohlberg seperti halnya Piaget menunjukkan bahwa sikap dan perilaku moral bukan hasil sosialisasi atau pelajaran yang diperoleh dari kebiasaan yang berhubungan dengan nilai kebudayaan semata-mata. Tetapi juga terjadi sebagai akibat dari aktivitas spontan yang dipelajari dan berkembang melalui interaksi sosial anak dengan lingkungannya. Selain teori perkembangan moral, dalam mempelajari pola perkembangan moral yang berkaitan dengan ketaatan akan suatu aturan yang berlaku universal, perlu dibahas mengenai disiplin. Disiplin berasal dari kata ”disciple” yang berarti seorang yang belajar dari/atau secara sukarela mengikuti seorang pemimpin. Disiplin diperlukan untuk membentuk perilaku yang sesuai dengan aturan dan peran yang ditetapkan dalam kelompok budaya tempat orang tersebut menjalani kehidupannya. Melalui disiplin, anak belajar untuk bersikap dan berperilaku yang baik seperti yang diharapkan oleh masyarakat lingkungannya. Disiplin dapat ditanamkan secara otoriter melalui pengendali-an perilaku dengan menggunakan hukuman, secara permisif/laissezfaire melalui kebebas-an yang diberikan kepada anak tanpa adanya hukuman, atau secara demokratis melalui penjelasan, diskusi, dan penalaran mengenai aturan yang berlaku. Unsur yang berkaitan dengan disiplin adalah sebagai berikut. 1. Peraturan sebagai pola yang ditetapkan untuk perilaku di mana anak hidup, mempunyai nilai pendidikan tentang arah yang harus diikuti dan ditaati anak, dan juga membantu mengekang perilaku yang tidak diinginkan. 2. Hukuman diberlakukan apabila anak melakukan kesalahan ataupun bertindak yang tidak sesuai dengan nilai/norma yang berlaku dalam masyarakat. Hukuman dapat menghalangi anak untuk tidak mengulangi perbuatan yang tidak diinginkan, mendidik anak untuk belajar dari pengalaman, dan memotivasi anak untuk menghindari perilaku yang tidak diterima oleh masyarakat. 3. Penghargaan diberikan apabila anak melakukan sesuatu yang sesuai dengan norma/nilai yang berlaku, mendidik dan memotivasi anak untuk mengulangi perilaku yang baik dan benar sesuai harapan masyarakat. 4. Konsistensi atau keajegan dalam melaksanakan aturan dan disiplin sehingga tidak membingungkan anak dalam mempelajari sesuatu yang benar/salah atau baik/buruk. Disiplin bermanfaat apabila ada pengaruh disiplin terhadap perilaku, menimbulkan kepekaan akan sikap perilaku yang baik, benar, dan adil, serta

Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 23

mempengaruhi kepribadian anak di mana sikap perilaku disiplin merupakan bagian yang terinternali-sasi pada anak secara keseluruhan.

Faktor dan Cara Mempelajari SikapMoral
Ada sejumlah faktor penting yang mempengaruhi perkembangan moral anak (Hurlock, 1990). 1. Peran hati nurani atau kemampuan untuk mengetahui apa yang benar dan salah apabila anak dihadapkan pada situasi yang memerlukan pengambilan keputusan atas tindakan yang harus dilakukan. 2. Peran rasa bersalah dan rasa malu apabila bersikap dan berperilaku tidak seperti yang diharapkan dan melanggar aturan. 3. Peran interaksi sosial dalam memberi kesempatan pada anak untuk mempelajari dan menerapkan standar perilaku yang disetujui dalam masyarakat, keluarga, sekolah, dan dalam pergaulan dengan orang lain Sikap dan perilaku moral dapat dipelajari dengan cara berikut. 1. Belajar melalui coba-ralat (trial and error). Anak mencoba belajar mengetahui apakah perilakunya sudah memenuhi standar sosial dan persetujuan sosial atau belum. Bila belum, maka anak dapat mencoba lagi sampai suatu ketika secara kebetulan dapat berperilaku sesuai dengan yang diharapkan. 2. Pendidikan langsung yang dilakukan dengan cara anak belajar memberi reaksi tertentu secara tepat dalam situasi tertentu, serta dilakukan dengan cara mematuhi peraturan yang berlaku dalam keluarga, sekolah, maupun masyarakat sekitar. 3. Identifkasi dengan orang yang dikaguminya. Cara ini biasanya dilakukan secara tidak sadar dan tanpa tekanan dari orang lain. Yang penting ada teladan dari orang yang diidentifikasikan untuk ditiru perilakunya. Pendidikan saat ini umumnya mempersiapkan peserta didik memiliki banyak pengetahuan, tetapi tidak tahu cara memecahkan masalah tertentu yang dihadapi dalam kehidupan bermasyarakat sehari-hari. Pendidikan lebih mempersiapkan peserta didik untuk menjadi anak yang pandai dan cerdas, tetapi kurang mempersiapkan peserta didik untuk menjadi anak yang baik. Masalah berkenaan dengan baik dan buruk menjadi kajian bidang moral. Demikian juga dalam mengembangkan aspek moral peserta didik berarti bagaimana cara membantu peserta didik untuk menjadi anak yang baik, yang mengetahui dan berperilaku atau bersikap berbuat yang baik dan benar. Sikap dan perilaku moral dapat dikembangkan melalui
3 - 24
Unit 3

pendidikan dan penanaman nilai/norma yang dilakukan secara terintegrasi dalam pelajaran maupun kegiatan yang dilakukan anak di keluarga dan sekolah. Pendidikan bukan hanya mempesiapkan anak menjadi manusia cerdas, tetapi juga menjadi manusia yang baik, berbudi luhur, dan berguna bagi orang lain.

Latihan
Saudara, demikianlah kajian tentang perkembangan moral. Selanjutnya, mantapkan pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan berikut ini. 1. Bagaimana penggunaan hukuman dan penghargaan dalam pembentukan disiplin dan pengembangan sikap moral anak? 2. Bagaimana cara mempelajari dan mengembangkan sikap moral anak? Berikan contohnya! Untuk menilai apakah penguasaan Anda sudah baik atau belum, silakan banding-kan jawaban Anda dengan rambu-rambu jawaban latihan di bawah ini. 1. Hukuman diberikan apabila sikap perilaku anak tidak sesuai dengan harapan sosial dan norma yang berlaku, sehingga anak tidak mengulangi perbuatannya. Sebaliknya, hadiah dapat diberikan apabila sikap perilaku anak sesuai dengan harapan sosial dan norma yang berlaku. Pada tahap perkembangan moral awal, disiplin dapat dipelajari melalui hukuman – hadiah/ganjaran, tetapi sebaiknya semakin meningkat usia anak, diharapkan kesadaran moral semakin tinggi sehingga terbentuk disiplin diri. 2. Pengembangkan sikap moral dapat dilakukan melalui: belajar coba ralat, pendidikan langsung, dan identifikasi. Dengan belajar melalui coba dan ralat, anak belajar sikap menyenangkan orang lain sampai akhirnya menemukan bentuk sikap perilaku yang tepat untuk menyenangkan orang lain. Pendidikan langsung dilakukan dengan cara diberi tahu perbuatan atau sikap mana yang benar/baik dan yang salah/buruk. Identifikasi terjadi melalui teladan atau contoh yang diberikan orang dewasa/guru sehingga anak dapat mempelajari berbagai sikap moral yang baik

Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 25

Rangkuman
Moral berarti perilaku yang sesuai dengan peraturan perilaku mengenai baik/buruk, benar/salah yang telah menjadi kebiasaan dan harapan suatu masyarakat. Mempelajari perkembangan moral bermanfaat untuk membantu peserta didik mengembangkan sikap moral yang dikehendaki, serta mendidiknya menjadi anak yang baik dan bersikap moral baik dan benar. Perkembangan moral menurut Kohlberg ada tiga tingkat dengan enam tahap yaitu tingkat praoperasional dengan tahap orientasi pada kepatuhan/hukuman dan relativistik, tahap konvensional dengan tahap orientasi mengenai anak baik dan mempertahankan norma sosial/otoritas, serta tingkat paska konvensional dengan tahap orientasi perjanjian diri dengan lingkungan dan tahap universal. Faktor yang mempengarahi perkembangan moral antara lain: peran hati nurani, peran rasa malu dan bersalah, peran interaksi sosial. Sikap dan perilaku moral dapat dipelajari dengan cara coba dan ralat, pendidikan langsung, identifikasi.

Tes Formatif 3
Kerjakanlah tes formatif berikut dengan memilih salah satu alternatif jawaban yang paling tepat. 1. Anak yang melanggar peraturan dan disiplin sebaiknya dihukum agar ......... A. jera dan tidak mengulangi perbuatannya C. dikucilkan/diasingkan B. merasa sakit dan menderita D. mengakui otoritas guru 2. Hadiah dapat digunakan dalam pembentukan sikap moral, asalkan .......... A. sering diberikan C. anak berbuat baik/benar B. cukup/kelebihan uang D. anak naik kelas 3. Tiga tahap perkembangan moral menurut Piaget adalah sebagai berikut, kecuali: A. fase absolut C. fase realistis B. fase subjektif D. fase objektif 4. Menurut Kohlberg, anak SD pada umumnya berada pada tingkatan perkembangan moral ....... A. prakonvensional C. konvensional B. paskakonvensional D. tradisional 5. Unsur yang terkait dengan pembentukan disiplin adalah sebagai berikut, kecuali: A. peraturan sebagai pola yang diikuti C. konsistensi aturan B. hukuman/penghargaan D. perasaan suka/tidak suka

3 - 26

Unit 3

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 3 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Masing-masing nomer benar mendapat skor 10. Jumlahkan skor benar, kemudian gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda dalam menguasai subunit ini. Rumus: Jumlah skor jawaban yang benar Tingkat penguasaan: ----------------------------------------- x 100 % 50 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Apabila penguasaan Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan pembelajaran di subunit berikutnya. Jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajarinya kembali, terutama bagian yang belum dikuasai

Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 27

Subunit 4 Perkembangan Kepribadian
epribadian merupakan suatu kesatuan psikofisik yang bersifat dinamis dan menjadi karakteristik yang melekat pada seseorang yang membedakannya dengan orang lain. Perkembangan kepribadian merupakan topik yang akan kita kaji pada subunit 4 ini, dan sekaligus menjadi bagian akhir dari pembahasan mengenai aspek-aspek perkembangan peserta didik. Pada subunit ini, Anda akan mempelajari pengertian kepribadian, termasuk konsep diri, teori mengenai bermacam tipe kepribadian, faktor-faktor yang mempengaruhi kepribadian, dan kesehatan mental pada peserta didik didik usia SD/MI.

K

Pengertian Kepribadian
Istilah kepribadian atau personality berasal dari kata Latin ”persona” yang berarti topeng. Pada bangsa Yunani kuno, para aktor memakai topeng untuk menyembunyikan identitas mereka dan memungkinkan mereka memerankan tokoh dalam drama. Demikian juga pada bangsa Roma, ”persona” berarti bagaimana seseorang tampak pada orang lain. Dalam kehidupan sehari-hari terdapat beberapa penggunaan istilah kepribadian. Diantaranya, kepribadian sebagai sesuatu yang dimiliki atau tidak dimiliki seseorang; kepribadian merupakan pengaruh seseorang terhadap orang lain; ada kepribadian yang menarik dan yang membosankan; kepribadian semata-mata faktor jasmaniah atau semata-mata hasil dari kebudayaan dan kepribadian merupakan sejumlah sifat seseorang. Memang cukup banyak pengertian dan pengunaan istilah kepribadian. Saat ini definisi pengertian kepribadian kebanyakan mengikuti definisi yang dikemukakan oleh Allport (Sukmadinata, 2003). Menurut Allport ”personality is the dynamic organization within the individual of those psychophysical systems that determine his unique adjustment with the enviroment.” Kepribadian merupakan suatu organisasi yang merujuk kepada suatu kondisi atau keadaan yang kompleks dan mengandung banyak aspek. Kepribadian bersifat dinamis, tidak statis, melainkan berkembang secara terbuka sehingga manusia senantiasa berada dalam kondisi perubahan dan perkembangan. Kepribadian meliputi aspek fisik dan psikis yang saling
3 - 28
Unit 3

mempengaruhi dan membentuk satu kesatuan. Kepribadian selalu dalam penyesuaian diri yang unik dengan lingkungannya dan berkembang bersama-sama dengan lingkungannya, serta menentukan jenis penyesuaian yang akan dilakukan anak, karena tiap anak mempunyai pengalaman belajar yang berbeda satu dengan lainnya. Dalam perkembangan kepribadian, konsep diri dan sifat-sifat seseorang merupakan hal atau komponen penting. Konsep diri merupakan konsep, persepsi, maupun gambaran seseorang mengenai dirinya sendiri, atau sebagai bayangan dari cermin diri. Konsep diri seseorang dipengaruhi dan ditentukan oleh peran dan hubungan-nya dengan orang lain, serta reaksi orang lain terhadap dirinya. Konsep diri ideal merupakan gambaran seseorang mengenai penampilan dan kepribadian yang didambakannya. Setiap konsep diri mempunyai aspek fisik dan psikis. Aspek fisik konsep diri merupakan konsep yang dimiliki seseorang berkenaan dengan penampilannya, dan kesesuaiannya dengan peran seks yang disandangnya. Aspek psikis berkenaan dengan kemampuan dan ketidakmampuan dirinya, harga diri, dan hubungannya dengan orang lain. Sifat merupakan kualitas perilaku atau pola penyesuaian yang spesifik. Misalnya, reaksi seseorang terhadap masalah dan frustrasi, perilaku agresif dan defensif, perilaku terbuka dan tertutup ketika berinteraksi dengan orang lain. Ciri sifat tersebut ada yang terpisah dan ada yang terintegrasi dengan konsep diri. Sifat juga mempunyai dua ciri menonjol yaitu: (1) individualitas yang diperlihatkan dalam kuantitas ciri tertentu dan bukan kekhasan ciri bagi orang lain; serta (2) konsistensi yang berarti seseorang bersikap dengan cara yang hampir sama dalam situasi dan kondisi yang serupa. Konsep diri merupakan inti kepribadian yang mempengaruhi berbagai sifat yang menjadi ciri khas kepribadian seseorang

Macam Tipe Kepribadian
Walaupun setiap orang/anak memiliki kepribadian tersendiri, namun para ahli tetap berusaha untuk menyederhanakan dan mengelompokan sifat-sifat yang memiliki beberapa kesamaan. Berdasarkan hal tersebut, terdapat beberapa macam tipologi kepribadian. Tipologi kepribadian yang tertua bersifat jasmaniah atau fisik seperti dikemukakan oleh Hippocrates dan Galenus, yang mengembangkan tipologi kepribadian berdasarkan cairan tubuh yang menentukan temperamen seseorang. Menurut mereka ada empat macam kepribadian. 1. Tipe kepribadian choleric (empedu kuning), yang dicirikan dengan pemilikan temperaman cepat marah, mudah tersinggung, dan tidak sabar. 2. Tipe melacholic (empedu hitam), yang berkaitan dengan pemilikan temperamen pemurung, pesimis, mudah sedih dan mudah putus asa.
Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 29

3. Tipe phlegmatic (lendir), yang bertemperamen yang serba lamban, pasif, malas, dan kadang apatis/masabodoh. 4. Tipe sanguinis (darah), yang memiliki temperamen dan sifat periang, aktif, dinamis, dan cekatan. Tipologi yang dibuat Kretchmer dan Sheldon juga bersifat jasmaniah, yakni bentuk tubuh. Mereka membagi tipe kepribadian atas tiga macam. 1. Tipe asthenicus atau ectomorphic pada orang-orang yang bertubuh tinggi kurus, memiliki sifat dan kemampuan berpikir abstrak dan kritis, tetapi suka melamun dan sensitif. 2. Tipe pycknicus atau endomorph pada orang yang bertubuh gemuk pendek, memiliki sifat periang, suka humor, populer dan mempunyai hubungan sosial luas, banyak teman, dan suka makan. 3. Tipe athleticus atau mesomorphic pada orang yang bertubuh sedang/atletis, memiliki sifat senang pada pekerjaan yang membutuhkan kekuatan fisik, pemberani, agresif, mudah menyesuaikan diri). Namun demikian, dalam kenyataannya lebih banyak manusia dengan tipe campuran (dysplastic). Tipologi kepribadian yang bersifat psikis di antaranya dikemukakan oleh Jung, yang mengelompokan kepribadian berdasarkan kecenderungan hubungan sosial seseorang. Ia membagi kepribadian ke dalam dua tipe, yaitu: (1) tipe ekstrovert yang perhatiannya lebih banyak tertuju ke luar, dan (2) tipe introvert yang perhatiannya lebih tertuju ke dalam dirinya, dan dikuasai oleh nilai-nilai subjektif. Tetapi, umumnya manusia mempunyai tipe campuran atau kombinasi antara ekstrovert dan introvert yang disebut ambivert. Spranger mengemukakan tipologi kepribadian berdasarkan kecenderungan seseorang akan nilai-nilai dalam kehidupan. Menurutnya ada enam tipe kepribadian yaitu: tipe teoretik, economi, aestetic, sociatic, politic dan religius. Sementara itu, Erich Fromm membagi dua tipe kepribadian manusia yaitu: (1) tipe berorientasi produktif, yang memiliki pandangan realistis dan mampu melihat segala sesuatu dengan kelebihan dan kekurangannya, serta mengatasi masalah dengan kerjasama dengan orang lain; serta (2) tipe berorientasi tidak produktif, yang mengambil bentuk menjadi tipe penerima (reseptif), pemeras (eksploitasi), tertutup, dan pribadi pasar yang melihat kekuatan ada di dalam dirinya dan memanfaatkannya dengan memasarkan apa yang dimilikinya sesuai dengan kebutuhan pasar

3 - 30

Unit 3

Pada periode anak sekolah, kepribadian anak belum terbentuk sepenuhnya seperti pada orang dewasa. Kepribadian mereka masih dalam proses pengembangan. Namun demikian, karakteristik anak secara sederhana dapat dikelompokan atas: (1) kelompok anak yang mudah dan menyenangkan, (2) anak yang biasa-biasa saja, dan (3) anak yang sulit dalam penyesuaian diri dan sosial, khsususnya dalam melakukan kegiatan pembelajaran di sekolah.

Faktor yang Mempengaruhi Perkembangan Kepribadian
Studi mengenai perkembangan pola kepribadian mengungkapkan bahwa ada tiga faktor yang menentukan perkembangan kepribadian sesorang termasuk peserta didik usia SD/MI. 1. Faktor bawaan, termasuk sifat-sifat yang diturunkan secara genetik dari orang tua kepada anaknya, misalnya sifat sabar anak dikarenakan orang tuanya juga memiliki sifat sabar. Demikian juga, wawasn sosial anak dipengaruhi oleh tingkat kecerdasannya 2. Pengalaman awal dalam lingkungan keluarga ketika anak masih kecil. Pengalaman itu membentuk konsep diri primer yang sangat mempengaruhi perkembangan kepribadian anak dalam mengadakan penyesuaian diri dan sosial pada perkembangan kepribadian periode selanjutnya. 3. Pengalaman kehidupan selanjutnya dapat memperkuat konsep diri dan dasar kepribadian yang sudah ada, atau karena pengalaman yang sangat kuat sehingga mengubah konsep diri dan sifat-sifat yang sudah terbentuk pada diri seseorang. Pada perkembangan kepribadian anak, tidak ada kepribadian dan sifat-sifat anak yang benar-benar sama. Tiap anak adalah individu yang unik dan mempunyai pengalaman belajar dalam penyesuaian diri dan sosial yang berbeda secara pribadi. Selain itu, hal penting dalam perkembangan kepribadian adalah persistensi atau ketetapan dalam pola kepribadian. Artinya, terdapat kecenderungan bagi beberapa ciri sifat kerpibadian yang menetap dan relatif tidak berubah sehingga mewarnai perilaku seseorang secara khusus. Persistensi dapat disebabkan oleh kondisi bawaan anak, pendidikan yang dialami/ diterima anak, nilai-nilai orang tua dan lingkungan kelompok teman sebaya, serta peran dan pilihan anak ketika berinteraksi dengan lingkungan sosial. Persistensi diperlukan karena dapat menjadi landasan yang kuat, yang dapat menjamin penyesuaian anak. Mereka dapat segera mengetahui dan bertindak dengan cepat dan tepat apabila ada perkembangan kepribadian yang agak menyimpang. Perubahan dapat saja terjadi karena perubahan fisik yang pesat, perubahan
Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 31

lingkungan dan tekanan sosial, tuntutan kehidupan, perubahan peran, serta bantuan profesional untuk mengubah konsep diri yang negatif dan merugikan. Sehubungan dengan perkembangan kepribadian, perlu dijaga dan dikondisikan agar terbangun mental yang sehat. Kesehatan mental memiliki tiga komponen utama. 1. Memiliki rasa diri berharga sebagai landasan bagi penerimaan diri dan bekal untuk menerima orang lain, serta mendapat gambaran dirinya secara positif sehingga dapat menggunakan kemampuan dan kecakapannya untuk dirinya sendiri dan orang lain. 2. Merasa puas akan perannya dalam kehidupan di keluarga, sekolah, dan masyarakat sehingga ia merasa diterima dan puas dengan perannya tersebut. 3. Terjalin hubungan yang baik dengan orang lain sehingga dapat bekerja sama. Kesehatan mental seseorang hampir seluruhnya tercipta berkat interaksinya dengan lingkungan di sekitar anak. Namun, ketidaksehatan mental mungkin berawal dari individu anak ataupun lingkungannya. Agar tercipta kesehatan mental, perlu diciptakan lingkungan sosio-psikologis yang sehat dan wajar, menciptakan interaksi dengan anak yang didasari kasih sayang dan penghargan anak sebagai individu, memelihara kesehatan fisik anak sehingga dapat mengikuti berbagai aktivitas belajar dan bermain, menciptakan dan memotivasi anak untuk melakukan berbagai kegiatan yang sesuai dengan usia, minat dan bakatnya. Lingkungan yang sehat bukan saja akan menularkan kesehatan mental, tetapi juga menjadi contoh bagi anak-anak untuk hidup dan berkembang secara sehat.

Latihan
Saudara, selesailah sudah bahasan kita tentang perkembangan moral. Untuk memantapkan pemahaman Anda atas materi yang baru dipelajari, kerjakanlah latihan berikut ini. 1. Mengapa konsep diri primer yang terbentuk pada masa anak awal penting bagi perkembangan dan pembentukan kepribadian seseorang? 2. Bagaimana memelihara kesehatan mental agar tercipta situasi kondusif untuk mengembangkan kepribadian anak secara sehat dan wajar? Sudah selesai? Baik, mari bandingkan jawaban Anda dengan rambu-rambu jawaban latihan berikut ini. 1. Konsep diri primer yang terbentuk pada masa anak awal relatif menetap dan menjadi dasar bagi sikap dan perilaku anak dalam berinteraksi dengan
3 - 32
Unit 3

lingkungan serta melakukan penyesuaian diri maupun sosial yang akan mewarnai kepribadiannya. Anak yang mengalami konsep diri negatif pada masa kecil, akan mewarnai perilakunya dan mengalami kesulitan dalam perkembangan kepribadian selanjutnya, hingga terbawa dewasa. 2. Kesehatan mental dapat dipelihara dengan menciptakan lingkungan sosial dan psikologis yang kondusif, positif, menyenangkan, tidak stres dan banyak tekanan, didasarkan pada kasih sayang, memotivasi anak, mendukung anak mengembangkan bakat minat, dsb.

Rangkuman

Kepribadian merupakan suatu organisasi psikofisik yang dinamis ketika individu berinteraksi dan melakukan penyesuaian dengan lingkungannya. Pada kepribadian melekat sifat atau temperamen sebagai kualitas perilaku atau pola penyesuain yang spesifik pada diri seseorang. Di dalam kepribadian juga terdapat konsep diri, yaitu persepsi/gambaran seseorang mengenai dirinya sendiri, dan menjadi inti kepribadian karena menentukan sikap seseorang ketika berinteraksi dengan lingkungannya. Ada konsep diri ideal yaitu konsep diri yang didambakan, konsep diri primer yang terbentuk ketika masih kecil. Tipologi kepribadian dapat dikelompokkan atas: (1) tipologi yang bersifat fisik seperti tipe choleric-melancholic-phlegmatic-sanguinis, asthenicus-pycknicus-athleticus, ectomorf- endomorf-mesomorf; serta (2) tipologi yang bersifat psikis seperti tipe ekstrovert-introvert, dan berorientasi produktif-tidak produktif. Faktor yang mempengaruhi perkembangan kepribadian antara lain: kepercayaan diri berharga, kepuasan akan perannya, hubungan dengan orang lain. Kesehatan mental perlu diciptakan melalui penciptaan lingkungan sosialpsikologis yang kondusif agar kepribadian anak secara keseluruhan berkembang secara sehat dan wajar

Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 33

Tes Formatif 4
Kerjakanlah tes formatif berikut dengan menjawab pertanyaan berikut ini. 1. Jelaskan secara singkat beberapa istilah sebagai berikut: a. kepribadian b. konsep diri c. persistensi d. temperamen 2. Beri contoh untuk tipologi kepribadian yang didasarkanpada hal jasmaniah/fisik dan psikis!

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 4 yang terdapat pada bagian akhir unit ini. Masing-masing nomor yang benar mendapat skor dengan rentangan 0 -10, tergantung ketepatan jawaban. Jumlahkan skor yang benar, kemudian gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda dalam menguasai subunit ini. Rumus: Jumlah skor jawaban yang benar Tingkat penguasaan: ------------------------------------------- x 100 % 20 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90 – 100 = baik sekali 80 – 89 = baik 70 – 79 = cukup < 70 = kurang Apabila penguasaan Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan pembelajaran di subunit berikutnya. Jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajarinya kembali, terutama bagian yang belum dikuasai

3 - 34

Unit 3

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1 1. C. konkret operasional 2. C. multiple factors 3. C. 90 – 110 4. D. asimilasi 5. A. sensorimotor Tes Formatif 2 1. Bahasa sebagai alat komunikasi dapat diungkapkan secara lisan, tertulis, dan isyarat. 2. Menurut Owen, ada tiga komponen utama dalam bahasa, yaitu bentuk/form, isi, dan penggunaan. 3. Empat keterampilan berbahasa yang dipelajari di sekolah meliputi keterampilan: mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis. 4. Pola perkembangan bahasa anak dimulai dengan kemampuan berbicara yang diungkapkan dengan kegiatan menangis, celoteh, mengucapkan kata, kemudian kalimat sederhana dan kalimat lengkap. 5. Kendala dalam perkembangan bahasa pada anak, antara lain keterlambatan bicara, tunawicara dan cacat sehingga tidak dapat mengucapkan kata dengan jelas, tertukar-nya bunyi huruf, gagap, bingung karena dwibahasa, dsb. Tes Formatif 3 1. A. jera dan tidak mengulangi perbuatannya 2. C. anak berbuat baik/benar 3. D. fase objektif 4. B. konvensional 5. D. perasaan suka /tidak suka Tes Formatif 4 1.a. Kepribadian merupakan suatu organisasi psikofisik yang dinamis dari individu ketika berinteraksi dan mengadakan penyesuaian diri dengan lingkungannya.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 35

b. Konsep diri merupakan persepsi/gambaran seseorang mengenai dirinya sendiri, dan menjadi inti kepribadian karena menentukan sikap seseorang ketika berinteraksi dengan lingkungannya. c. Persistensi merupakan ketetapan sifat/temperamen yang terbentuk karena kebiasaan dan mewarnai kepribadian seseorang d. Temperamen merupakan kualitas perilaku atau pola penyesuain yang spesifik pada diri seseorang. 2. Contoh tipologi kepribadian yang didasarkan hal jasmaniah/fisik adalah tipe kepribadian choleric, melancholic, phlegmatic, dan sanguinis. Contoh untuk tipologi kepribadian yang didasarkan hal psikis adalah tipe kepribadian introvert dan ekstrovert.

3 - 36

Unit 3

Daftar Pustaka
Gunarsa, S.D. 1985. Dasar dan Teori Perkembangan Anak. Jakarta: BPK Gunung Mulia. Hurlock, E.B. 1990. Perkembangan Anak, jilid 1 dan 2. Alihbahasa Meitasari Tjandrasa dan Muslichah Zarkasih. Jakarta: Erlangga. Semiawan, C.R. 1999. Perkembangan dan Belajar Peserta Didik. Jakarta : Departemen Pendidikan Nasional, Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Proyek Pendidikan Guru Sekolah Dasar. Simandjuntak, B. dan Pasaribu, I.L. 1984. Pengantar Psikologi Perkembangan. Bandung: Tarsito. Sinolungan, R.E. 1997. Psikologi Perkembangan Peserta Didik. Jakarta: Gunung Agung. Sukmadinata, N.S. 2003. Landasan Psikologi Proses Pendidikan. Bandung: Rosdakarya

Perkembangan Belajar Peserta Didik

3 - 37

Glosarium
Intelek Internalisasi nilai Kecerdasan ganda Konsep diri Konservasi angka Skema kognitf : kecerdasan, mampu memecahkan masalah dengan logis/rasional : penghayatan nilai sehingga menjadi keyakinan yang diwujudkan dalam sikap dan perbuatan : kecerdasan berbagai hal seperti kecerdasan/kemampuan matematis, verbal, kinestetik/gerak, dll. : gambaran/pandangan seseorang terhadap dirinya sendiri : pemanfaatan angka secara terarah/terstruktur : kerangka/rancangan kognitif/pemikiran Struktur pengetahuan : susunan pengetahuan yang dibentuk berdasarkan skema kognitif dan adaptasi/penyesuaian melalui akomodasi dan/atau asimilasi

3 - 38

Unit 3

Unit

4

TEKNIK NONTES UNTUK MEMAHAMI PESERTA DIDIK
Pendahuluan Irene Maya Simon

nit 4 ini akan membahas teknik-teknik yang dapat Anda gunakan untuk memperoleh keterangan sebanyak-banyaknya dan selengkap-lengkapnya tentang peserta didik dan lingkungannya. Pengumpulan data ini penting dilakukan untuk dapat membantu para peserta didik agar dapat berkembang secara optimal. Setiap peserta didik, aktif dan berkembang menurut polanya sendiri-sendiri karena setiap mereka mempunyai perbedaan-perbedaan yang sangat pribadi yang disebut sebagai individual defferences. Adanya perbedaan-perbedaan tersebut merupakan tantangan untuk dimengerti. Siapa saja yang perlu mengerti hal ini? Tentu saja peserta didik itu sendiri, orang tua, guru, konselor, kepala sekolah dan sebagainya. Untuk dapat menerima peserta didik sebagai individu, diperlukan pengertian tentang peserta didik tersebut dan dunianya, di mana peserta didik merupakan pribadi yang berinteraksi. Mengerti, menghormati, dan menerima para peserta didik adalah juga merupakan tugas seorang guru. Pada dasarnya teknik pengenalan dan pemahaman individu dapat digolongkan menjadi dua, yaitu: teknik tes dan teknik nontes. Pada bagian ini, kita hanya akan membahas tentang teknik nontes sebagai teknik mengenal dan memahami individu. Teknik nontes merupakan teknik pengumpulan data yang tidak baku dan hasil rekayasa dari guru dan sekolah. Adapun kegunaan teknik nontes ialah untuk mengumpulkan data yang tidak dapat dikumpulkan dengan teknik tes, seperti kebiasaan belajar siswa baik di sekolah maupun di rumah, keterangan orangtua dan lingkungannya mengenai diri siswa, dan lainnya.Teknik nontes yang akan kita bahas bersama dalam unit 4 ini adalah: observasi, angket, wawancara, dan sosiometri.

U

Subunit 1
Perkembangan Belajar Peserta Didik

4- 1

Observasi
emahaman terhadap peserta didik dapat dilakukan dengan berbagai teknik pengumpulan data. Salah satunya adalah teknik observasi/pengamatan. Observasi merupakan teknik yang sederhana dan tidak menuntut keahlian yang luar biasa untuk dapat melakukannya. Teknik ini dapat dilakukan secara terencana atau pun insidental. Observasi yang terencana, dipersiapkan secara sistematis baik mengenai waktu, tujuan, ala,t maupun aspek-aspek yang akan diobservasi. Observasi insidental dilakukan sewaktu-waktu bilamana terjadi sesuatu yang menarik. Proses observasi atau pengamatan ini memerlukan kecermatan sehingga diperoleh data tingkah laku yang objektif.

P

Pengertian Observasi
Observasi atau pengamatan, merupakan teknik untuk merekam data atau keterangan atau informasi tentang diri seseorang yang dilakukan secara langsung atau tidak langsung terhadap kegiatan-kegiatan yang sedang berlangsung, sehingga diperoleh data tingkah laku seseorang yang menampak (behavior observable), apa yang dikatakan, dan apa yang diperbuatnya. Gulo (2005) mengatakan bahwa pengamatan (observasi) adalah metode pengumpulan data di mana peneliti atau kolaboratornya mencatat informasi sebagaimana yang mereka saksikan selama pengamatan.

Jenis Teknik Observasi
Pada intinya pengamatan terhadap peristiwa-peristiwa dilakukan dengan melihat, mendengarkan, merasakan, dan kemudian mencatat. Menurut cara dan tujuannya, observasi dapat dibedakan menjadi tiga macam. 1. Observasi partisipatif, yaitu observasi yang dilakukan oleh observer (pengamat) dengan turut mengambil bagian dalam kegiatan yang dilakukan oleh objek yang diobservasi (observee). 2. Observasi sistematis, yaitu observasi yang direncanakan terlebih dahulu aspekaspek yang akan diobservasi sesuai dengan tujuan, waktu, dan alat yang dipakai. 3. Observasi eksperimental, yaitu observasi yang dilakukan untuk mengetahui perubahan-perubahan atau gejala-gejala sebagai akibat dari situasi yang sengaja diadakan.

4- 2

Unit 4

Berdasarkan hubungan observer (pengamat) dengan kelompok yang diamatinya (observee), observasi dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut. a. Partisipan penuh Pengamat menyamakan diri dengan orang yang diobservasi. Dengan demikian, observer dapat merasakan dan menghayati apa yang dialami oleh observee. Tidak jarang seorang observer tinggal bersama dengan kelompok masyarakat yang diamatinya dalam waktu yang cukup lama sehingga ia dianggap sebagai bagian dari masyarakat yang bersangkutan. b. Observer sebagai pengamat Masing-masing pihak, baik observer maupun observee, menyadari peranannya. Observer sebagai pengamat membatasi diri dalam berpartisipasi sebagai pengamat, dan observee menyadari bahwa dirinya adalah obyek pengamatan. Oleh karena itu, observer membatasi aktivitasnya dalam kelompok observee. c. Observer sebagai partisipan Observer hanya berpartisipasi sepanjang yang dibutuhkan dalam “penelitian”nya. d. Pengamat sempurna (complete observer) Observer hanya mejadi pengamat tanpa partisipasi dengan yang diamati. Ia mempunyai jarak dengan observee. Persoalan-persoalan yang perlu diperhatikan pada pengamatan, terutama karena metode ini sangat mengAndalkan “penglihatan” (mata) dan “pendengaran” (telinga). Dari kedua alat indera itu, mata punya peranan yang lebih dominan. Oleh karena itu, perlu disadari keterbatasan dari alat penglihatan ini. a. Harus dipercaya bahwa alat penglihatannya baik dan dapat menangkap fakta dengan benar. b. Penglihatan orang mempunyai kelemahan dan keterbatasan, misalnya tidak mampu melihat jarak yang jauh, atau terjadi bias penglihatan; c. Berusaha mengatasi kelemahan-kelemahan tersebut

Pedoman Observasi
Agar data yang dikumpulkan melalui observasi ini dapat dicatat dengan sebaik-baiknya, maka diperlukan pedoman observasi. Bentuk-bentuk pedoman observasi antara lain: (1) daftar cek (checklist); (2) skala penilaian (rating scale); (3) catatan anekdot (anecdotal records); (4) alat-alat mekanik (mechanical devices). Pedoman observasi ini dibuat sedemikian jelas dan detil sehingga mempermudah bagi siapa pun yang memakai. Untuk keperluan memahami individu, pedoman ini akan dipakai oleh wali kelas, guru-guru, konselor, dan personil sekolah yang lain.
Perkembangan Belajar Peserta Didik

4- 3

Daftar Cek (checklist)
Daftar cek adalah suatu daftar pernyataan yang memuat aspek-aspek yang mungkin terdapat dalam suatu situasi, tingkah laku, atau kegiatan individu yang sedang diamati. Semua aspek yang akan diobservasi dijabarkan dalam suatu daftar sehingga pada waktu observasi, observer (pengamat) tinggal membubuhkan tAnda cek terhadap ada atau tidak adanya aspek-aspek yang menjadi pusat perhatian bagi diri individu atau kejadian yang diobservasi. Daftar cek ini dapat digunakan untuk mengobservasi individu atau kelompok individu. Gejala-gejala perilaku atau tingkah laku seseorang yang dapat diobservasi dengan teknik ini antara lain: kebiasaan belajar, aktivitas belajar dan bekerja, kepemimpinan dan kerjasama, pergaulan, dan topik lain yang relevan dengan kegiatan akademik dan nonakademik dalam kehidupan sekolah. Contoh pedoman observasi dengan menggunakan metode daftar cek: Pedoman Observasi: Daftar Cek (Individual) I. Identitas Siswa 1. Nama 2. Kelas/ program 3. No. Induk/ absen 4. Jenis kelamin 5. Tempat/ tgl lahir 6. Hari/ tgl observasi 7. Tempat observasi 8. Waktu

: …………………………………………….. : …………………………………………….. : …………………………………………….. : ……………………………………………. : ……………………………………………. : ……………………………………………. : ……………………………………………. : …………………………………………….

II. Aspek yang diobservasi : Aktivitas belajar seorang siswa di kelas pada jam pelajaran matematika. III. Petunjuk : Berilah tAnda cek (v) pada kolom yang sesuai dengan pernyataan atau gejala yang nampak pada individu yang diobservasi Tabel 4.1
No. 4- 4
Unit 4

Pernyataan (sub-sub variabel)

Kemunculan (Ya)

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Membuka buku paket matematika Berbincang dengan teman Bertanya kepada guru tentang materi pelajaran Berdiskusi dengan beberapa teman tentang materi pelajaran Mendengarkan penjelasan guru Mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru

Skala Penilaian (rating scale)
Skala penilaian sangat erat hubungannya dengan daftar cek. Jika daftar cek untuk memberikan cek ada atau tidaknya gejala atau sifat yang diobservasi, maka pada skala penilaian didapatkan adanya tingkatan-tingkatan. Dengan kata lain, skala penilaian merupakan alat pengumpul data yang dipergunakan dalam observasi untuk menjelaskan, menggolongkan, dan menilai individu atau situasi. Dalam skala penilaian, aspek yang diobservasi dijabarkan dalam bentuk skala. Skala penilaian pada umumnya terdiri dari suatu daftar yang berisi ciri-ciri tingkah laku atau sifat yang harus dicatat secara bertingkat sehingga observer hanya memberikan tAnda cek pada tingkat mana gejala atau ciri-ciri tingkah laku itu muncul. Berdasarkan pada alternatif skala yang dipakai untuk menilai dan menggolongkan gejala perilaku individu atau situasi, maka skala penilaian dapat dibedakan menjadi tiga bentuk: kuantitatif, deskriptif, dan grafis. Skala penilaian deskriptif adalah suatu alat observasi yang digunakan untuk mengamati gejala atau ciri-ciri tingkah laku individu atau situasi dalam mana alternatif skalanya dijabarkan dalam bentuk kata-kata. Skala penilaian grafis adalah suatu alat observasi yang digunakan untuk mengamati gejala atau ciri-ciri tingkah laku individu atau situasi di mana alternatif skalanya dijabarkan dalam bentuk grafis (garis). Contoh pedoman observasi dengan menggunakan metode skala penilaian dapat dilihat di halaman berikut ini. Pedoman Observasi: Skala Penilaian Kuantitatif (Individual) I. Identitas Siswa 1. Nama 2. Kelas/ program 3. No. Induk/ absen 4. Jenis kelamin 5. Tempat/ tgl lahir

: …………………………………………….. : …………………………………………….. : …………………………………………….. : ……………………………………………. : …………………………………………….
Perkembangan Belajar Peserta Didik

4- 5

6. Hari/ tgl observasi 7. Tempat observasi 8. Waktu

: ……………………………………………. : ……………………………………………. : …………………………………………….

II. Aspek yang diobservasi : Aktivitas belajar seorang siswa di kelas pada jam pelajaran matematika. III. Petunjuk : Lingkarilah angka-angka di bawah ini sesuai dengan yang Anda amati. Tabel 4.2
Pernyataan Membuka buku cetak Bertanya Mengerjakan tugas Mengacau Dll Nilai 4 10 9 10 9 10 9 1 2 10 9 Nilai 3 7 7 7 4 7 Alternatif Nilai 2 6 5 6 5 6 5 5 6 6 5 Nilai 1 2 2 2 9 2

8 8 8 3 8

4 4 4 7 4

3 3 3 8 3

1 1 1 10 1

Komentar/ kesimpulan: …………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… Jakarta, …………200… Observer: ………………….. Keterangan: Pernyataan positif: Rentangan setiap aspek yang diobservasi adalah berskala 1 – 10, artinya: 9 – 10 nilainya adalah 4, berarti alternatifnya selalu 7 – 8 nilainya adalah 3, berarti alternatifnya sering 6 – 4 nilainya adalah 2, berarti alternatifnya jarang 2 – 3 nilainya adalah 1, berarti alternatifnya sangat kurang Pernyataan negatif: Rentangan setiap aspek yang diobservasi adalah berskala 1 – 10, artinya:
4- 6
Unit 4

1 – 2 nilainya adalah 4, berarti alternatifnya selalu 3 – 4 nilainya adalah 3, berarti alternatifnya sering 5 – 7 nilainya adalah 2, berarti alternatifnya jarang 8– 10 nilainya adalah 1, berarti alternatifnya sangat kurang Pedoman Observasi: Skala Penilaian Deskriptif (Individual) I. Identitas Siswa 1. Nama 2. Kelas/ program 3. No. Induk/ absen 4. Jenis kelamin 5. Tempat/ tgl lahir 6. Hari/ tgl observasi 7. Tempat observasi 8. Waktu

: …………………………………………….. : …………………………………………….. : …………………………………………….. : ……………………………………………. : ……………………………………………. : ……………………………………………. : ……………………………………………. : …………………………………………….

II. Aspek yang diobservasi : Aktivitas belajar seorang siswa di kelas pada jam pelajaran matematika. III. Petunjuk : Berikan tAnda cek (v) pada kolom yang sesuai dengan gejala tingkah laku pada individu yang Anda amati. Tabel 4.3
No. Pernyataan Aktif Alternatif Jarang Tidak aktif

1. Membaca buku cetak 2. Mengerjakan tugas dari guru 3. Bertanya 4. Dll Komentar/ kesimpulan: ………………………………………………………………………………... ………………………………………………………………………………. Jakarta, ………200… Observer: …………………..
Perkembangan Belajar Peserta Didik

4- 7

Pedoman Observasi: Skala Penilaian Grafis (Individual) I. Identitas Siswa 1. Nama 2. Kelas/ program 3. No. Induk/ absen 4. Jenis kelamin 5. Tempat/ tgl lahir 6. Hari/ tgl observasi 7. Tempat observasi 8. Waktu

: …………………………………………….. : …………………………………………….. : …………………………………………….. : ……………………………………………. : ……………………………………………. : ……………………………………………. : ……………………………………………. : …………………………………………….

II. Aspek yang diobservasi : Kebiasaan siswa mengikuti pelajaran di kelas. III. Petunjuk : Berikan tAnda cek (v) pada garis skala penilaian di bawah sesuai dengan gejala tingkah laku pada individu yang Anda amati. -----------------------------------------------------------------------------------------------------1. Kehadiran siswa mengikuti pelajaran -- | -- | -- | -- | -- 1 -- | -- | -- | -- | -- | -- | -- 2 -- | -- | -- | -- | -- 3 -- | -- | -- | -Terlambat Sedikit terlambat Tepat waktu Sangat awal 2. Persiapan mengikuti pelajaran -- | -- | -- | -- | -- 1 -- | -- | -- | -- | -- | -- | -- 2 -- | -- | -- | -- | -- 3 -- | -- | -- | -Terlambat Sedikit terlambat Tepat waktu Sangat awal

4- 8

Unit 4

3. Sikap duduk -- | -- | -- | -- | -- 1 -- | -- | -- | -- | -- | -- | -- 2 -- | -- | -- | -- | -- 3 -- | -- | -- | -Tidak baik Kurang baik Cukup baik Sangat baik 4. Menanggapi penjelasan guru -- | -- | -- | -- | -- 1 -- | -- | -- | -- | -- | -- | -- 2 -- | -- | -- | -- | -- 3 -- | -- | -- | -Tidak tepat kurang tepat cukup tepat Sangat tepat 5. Dll -----------------------------------------------------------------------------------------------------Komentar/ kesimpulan: …………………………………………………………………………………………. …………………………………………………………………………………………. Jakarta, ……………200…

Observer: …………………..

Catatan anekdot (anecdotal records)
Catatan anekdot biasa juga dikenal dengan catatan berkala. Dalam catatan berkala, observer tidak mencatat kejadian-kejadian yang luar biasa, melainkan mencatat kejadian pada waktu-waktu yang tertentu. Apa yang dilakukan oleh observer adalah mengadakan observasi atas cara anak bertindak dalam jangka waktu yang tertentu dan kemudian observer memberikan kesan umum yang ditangkapnya. Setelah itu, observer menghentikan observasi untuk kemudian melakukan observasi dengan cara yang sama pada waktu lain seperti waktu-waktu sebelumnya. Catatan berkala dilakukan terhadap peristiwa yang dianggap penting dalam suatu situasi yang melukiskan perilaku dan kepribadian seseorang dalam bentuk pernyataan singkat dan objektif. Contoh form catatan anekdot: Tabel 4.4 Form I: Catatan Asli
Siswa : …………………………….... Kelas : ……………………………… Tanggal : …………………………… Tempat : ……………………………
Perkembangan Belajar Peserta Didik

4- 9

Kejadian

Pengamat : ……………………………..

Form II: Catatan untuk beberapa peristiwa Siswa : ………………………………… L/P
No. Tanggal Tempat Kejadian

Kelas: ………………………….
Komentar/ Interpretasi Saran

Tabel Ringkasan Catatan Anekdot Berkala Siswa : ………………………………… L/P
No. Tanggal Tempat Pengamat

Kelas: ………………………….
Kejadian

Alat-alat Mekanik (mechanical devices)
Dengan adanya kemajuan di bidang teknik maka observer dapat menggunakan alat-alat yang lebih baik di dalam melakukan observasi, misalnya dengan foto-foto/ slide, tape recorder, dan sebagainya.

Latihan
Kerjakanlah latihan berikut ini untuk membantu Anda memantapkan pemahaman yang Anda peroleh. 1. Buatlah sebuah pedoman checklist dengan ketentuan sebagai berikut. a. Pedoman checklist secara lengkap b. Aspek yang diobservasi: aktivitas belajar siswa saat jam pelajaran kosong. c. Tentukan kriteria frekuensi munculnya gejala. 2. Buatlah sebuah pedoman skala penilaian dengan ketentuan sebagai berikut.
4 - 10
Unit 4

a. Pedoman skala penilaian secara lengkap (tentukan salah satu skala penilaian yang Anda kenal) b. Aspek yang diobservasi adalah motivasi siswa dalam mengikuti pelajaran Matematika. c. Tentukan rentangan skalanya. Sudah selesai? Mari bandingkan jawaban Anda dengan rambu-rambu jawaban latihan di bawah ini. 1. Pedoman checklist Pedoman Observasi: Daftar Cek (Individual) I. Identitas Siswa 1. Nama : …………………………………………….. 2. Kelas/ program : …………………………………………….. 3. No. Induk/ absen : …………………………………………….. 4. Jenis kelamin : ……………………………………………. 5. Tempat/ tgl lahir : ……………………………………………. 6. Hari/ tgl observasi : ……………………………………………. 7. Tempat observasi : ……………………………………………. 8. Waktu : ……………………………………………. II. Aspek yang diobservasi : Aktivitas belajar siswa pada saat jam pelajaran kosong. III. Petunjuk : 1. Berilah tAnda cek (v) pada kolom yang sesuai dengan pernyataan atau gejala yang nampak pada individu yang diobservasi Tabel 4.5
No. 1. 2. 3. 4. 5. Pernyataan (sub-sub variabel) Kemunculan (Ya) Membuka buku paket Berbincang dengan teman Mengerjakan tugas/ LKS pelajaran yang sedang berlangsung Berdiskusi dengan beberapa teman tentang materi pelajaran Mengerjakan tugas pelajaran lain
Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 11

6.

Tidur

2. Pedoman skala penilaian Pedoman Observasi: Skala Penilaian Deskriptif (Individual) I. Identitas Siswa 1. Nama 2. Kelas/ program 3. No. Induk/ absen 4. Jenis kelamin 5. Tempat/ tgl lahir 6. Hari/ tgl observasi 7. Tempat observasi 8. Waktu

: …………………………………………….. : …………………………………………….. : …………………………………………….. : ……………………………………………. : ……………………………………………. : ……………………………………………. : ……………………………………………. : …………………………………………….

II. Aspek yang diobservasi : Motivasi siswa dalam mengikuti pelajaran matematika. III. Petunjuk : Berikan tAnda cek (v) pada kolom yang sesuai dengan gejala tingkah laku pada individu yang Anda amati. Tabel 4.6
No. Pernyataan Aktif Alternatif Jarang Tidak aktif

1. Membaca buku cetak 2. Mengerjakan tugas dari guru 3. Bertanya pada guru 4. Diskusi dengan teman Komentar/ kesimpulan: ………………………………………………………………………………… Jakarta, …………200… Observer: .........…………………..

4 - 12

Unit 4

Rangkuman
Observasi merupakan salah satu metode khusus untuk mendapatkan fakta. Teknik ini digunakan untuk merekam data/ keterangan/informasi tentang diri seseorang yang dilakukan secara langsung atau tidak langsung terhadap kegiatan-kegiatan yang sedang terjadi, sehingga diperoleh data tingkah laku seseorang yang menampak (behavioral observable), apa yang dikatakan, dan apa yang diperbuatnya. Menurut cara dan tujuannya observasi dibedakan menjadi: observasi partisipatif, observasi sistematis, observasi eksperimental. Berdasarkan hubungan observer dengan kelompok yang diamati, observasi dilakukan dengan cara: partisipan penuh, observer sebagai pengamat, observer sebagai partisipan, pengamat sempurna (complete observer). Dalam melakukan observasi, terdapat bentuk-bentuk pedoman observasi yang dapat digunakan. Di antaranya: (1) daftar cek (checklist); (2) Skala penilaian (rating scale); (3) catatan anekdot (anecdotal records); (4) alat-alat mekanik (mechanical devices).

Tes Formatif 1
Kerjakan tes formatif berikut dengan menjawab pertanyaan yang tersedia di bawah ini. 1. Jelaskan pengertian teknik observasi! 2. Paparkan jenis-jenis observasi! 3. Sebutkan bentuk-bentuk pedoman observasi dan beri penjelasan singkat! 4. Jelaskan bentuk-bentuk skala penilaian! 5. Paparkan perbedaan masing-masing bentuk pedoman observasi

Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 13

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian akhir unit ini. Hitunglah ketepatan jawaban tersebut dengan cara memberi skor masing-masing soal dengan rentangan 0-10. Kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda Rumus: Jumlah skor kelima jawaban Tingkat penguasaan: ------------------------------------------ x 100 % 50 Apabila penguasaan Anda mencapai tingkat 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan pembelajaran pada unit berikutnya. Jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajarinya kembali, terutama bagian yang belum dikuasai.

4 - 14

Unit 4

Subunit 2 Angket
eknik pengumpul data ini dapat juga dipAndang sebagai “wawancara tertulis”, dengan beberapa perbedaan. Pada angket, yang disebut juga kuesioner (questionnaire), responden dihubungi melalui daftar pertanyaan tertulis. Teknik ini praktis dipakai untuk menjaring informasi atau keterangan bagi sejumlah besar responden dalam waktu yang singkat. Angket bersifat kooperatif. Maksudnya, responden diharapkan bekerja sama untuk menyisihkan waktu dan menjawab pertanyaan-pertanyaan tertulis, sesuai dengan petunjuk-petunjuk yang diberikan. Karena itulah, perlu diusahakan adanya motivasi yang kuat. Motivasi ini harus dapat mengarahkan perhatian, menimbulkan simpati, keinginan bekerja sama (membantu), dan kesadaran akan pentingnya jawaban yang jujur. Angket dapat mengungkap gejala-gejala yang tidak dapat diperoleh dengan jalan observasi, misalnya seperti: harapan, pendapat, prasangka, sikap dan sebagainya. Sebagai teknik pengumpul data, angket dibedakan berdasarkan: (1) subyek atau responden, meliputi: angket langsung dan tidak langsung; (2) menurut jenis pertanyaan, meliputi: pertanyaan terbuka, tertutup, fakta, dan pendapat. Dapat pula dibedakan menurut bentuk isiannya, meliputi: bentuk isian terbuka, isian singkat, jawaban tabuler, berskala, berderajat, cek, kategorikal, pilihan benar-salah, dan jawaban gAnda. Adapun sasaran pengumpulan data dengan teknik ini adalah siswa sebagai sumber data langsung dan orang lain yang memberikan keterangan mengenai siswa, sebagai sumber data tidak langsung.

T

Pengertian Angket
Angket atau kuesioner adalah serangkaian pertanyaan atau pernyataan tertulis yang diajukan kepada responden untuk memperoleh jawaban secara tertulis pula. Pertanyaan/pernyataan dalam angket tergantung pada maksud serta tujuan yang ingin dicapai. Maksud dan tujuan tersebut berpengaruh terhadap bentuk pertanyaan yang ada dalam angket itu. Pada umumnya di dalam angket itu kita dapati dua bagian pokok, yaitu:
Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 15

a. Bagian yang mengandung data identitas, dan b. Bagian yang mengandung pertanyaan-pertanyaan yang ingin diperoleh jawabannya Bagian yang mengandung data identitas merupakan bagian yang mengandung data tentang keadaan diri orang atau anak yang diberi angket tersebut, misalnya nama, tanggal lahir, jenis kelamin, bangsa, agama, dsb. Bagian yang mengandung pertanyaan fakta atau opini ialah bagian yang mengandunng pertanyaan-pertanyaan untuk mendapatkan fakta atau opini. Serangkaian pertanyaan yang diajukan kepada responden melalui angket dapat berupa: pertanyaan fakta, mencakup: umur, pendidikan, agama, alamat, nama, kelas; pertanyaan tentang pendapat dan sikap, mencakup perasaan dan sikap responden tentang sesuatu; pertanyaan tentang informasi, mencakup apa yang diketahui oleh responden dan sejauh mana hal tersebut diketahuinya; dan pertanyaan tentang persepsi diri, mencakup penilaian responden terhadap perilakunya sendiri dalam hubungannya dengan orang lain. Untuk keperluan di sekolah, angket disiapkan untuk membantu para guru agar dapat memahami siswa lebih mendalam.

Kelebihan dan keterbatasan teknik angket
Pengumpulan data dengan teknik angket memiliki kelebihan dan keterbatasan. Kelebihan angket sebagai instrumen pengumpul data. 1. Teknik angket lebih efisien bila ditinjau dari pembiayaan dan jumlah responden karena dapat mengumpulkan data dalam jumlah responden yang besar dalam waktu yang singkat. 2. Dapat mengungkap data yang memerlukan perkembangan dan pemikiran, dan bukan jawaban spontan. Setiap jawaban dapat dipikirkan masak-masak terlebih dahulu, karena tidak terikat oleh cepatnya waktu yang diberikan kepada responden untuk menjawab pertanyaan sebagaimana dalam wawancara. 3. Dapat mengungkap keterangan yang mungkin bersifat pribadi dan tidak akan diberikan secara langsung. Dalam menjawab pertanyaan melalui angket, responden dapat lebih leluasa karena tidak dipengaruhi oleh sikap mental hubungan antara peneliti dan responden. 4. Data yang dikumpulkan dapat lebih mudah dianalisis, karena pertanyaan yang diajukan kepada setiap responden sama. Sedangkan keterbatasan angket sebagai instrumen pengumpul data adalah sebagai berikut.
4 - 16
Unit 4

1. Tidak akan dapat menjaring data yang sebenarnya jika petunjuk pengisian tidak jelas. 2. Tidak dapat diketahui dengan pasti bahwa responden sungguh-sungguh dalam mengisi angket. Sering terjadi angket juga diisi oleh orang lain (bukan responden yang sebenarnya), karena dilakukan tidak secara langsung berhadapan muka antara peneliti dan responden. 3. Tidak dapat ditambah keterangan yang dapat diperoleh lewat observasi; dan (4) angket diberikan terbatas kepada orang yang melek huruf.

Jenis-jenis Angket
Ada pelbagai macam angket. Berikut ini akan dijelaskan satu persatu: 1. Dilihat dari sumber datanya, angket dapat dibedakan sebagai berikut. a. Angket langsung, yaitu apabila angket tersebut langsung diberikan kepada orang yang dimintai pendapat atau jawabannya atau responden yang ingin diselidiki. Jadi, kita mendapatkan data dari sumber pertama (first resource), tanpa menggunakan perantara untuk memperoleh jawaban. Misalnya: angket siswa. b. Angket tidak langsung, yaitu apabila angket disampaikan kepada orang lain yang dimintai pendapat tentang keadaan seseorang. Jenis angket ini membutuhkan perantara untuk mendapatkan data sehingga jawaban yang diperoleh tidak dari sumber pertama Misalnya: angket orangtua tentang anaknya, angket guru tentang siswanya, dan lain-lain 2. Dilihat dari strukturnya, angket dapat dibedakan sebagai berikut. a. Angket berstruktur, ialah angket yang berisi pertanyaan-pertanyaan beserta jawabannya yang jelas, singkat, dan konkret b. Angket tidak berstruktur, ialah angket yang berisi pertanyaan-pertanyaan yang menghendaki jawaban yang bebas dan uraian yang panjang lebar dari responden. 3. Berdasarkan jenis pertanyaannya, angket dibedakan sebagai berikut. a. Pertanyaan terbuka (open questions), yaitu angket yang memberikan kesempatan yang seluas-luasnya kepada responden untuk memberikan jawaban atau tanggapannya. Biasanya jenis angket ini digunakan apabila ingin mendapatkan opini. Contoh:: ”Menurut pendapat Anda, ciri-ciri kepribadian manakah yang cocok sebagai profil ketua kelas?” b. Pertanyaan tertutup (closed questions), yaitu pertanyaan-pertanyaan yang membuat responden tinggal memilih jawaban yang telah disediakan di dalam
Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 17

angket itu. Jadi, jawabannya terikat. Responden tidak dapat memberikan jawaban secara bebas seperti yang mungkin dikehendaki oleh responden. Biasanya jika masalah yang hendak dicari jawabannya sudah jela,s maka orang akan menggunakan jenis angket ini. Contohnya: “Pernahkah Anda menjadi ketua kelas?” a. Pernah b. Tidak pernah c. Kombinasi terbuka dan tertutup (open and closed questionaire), yaitu jika jawabannya sudah ditentukan, kemudian disusul pertanyaan terbuka. Contoh: Pernahkah Anda mendapat penjelasan tentang jenis-jenis gaya belajar? a. Pernah b. Tidak pernah Jika pernah, gaya belajar Anda sekarang termasuk gaya belajar yang mana? 4. Menurut bentuk jawabannya, angket dibedakan sebagai berikut. a. Jawaban tabuler, yaitu responden diminta menjawab dengan mengisi kolomkolom pada tabel yang sudah tersedia. Contoh: Berikan keterangan tentang orangtua/ wali Tabel 4.7
Orangtua/ wali Ayah Ibu Nama Pekerjaan Pendidikan Agama

b. Jawaban berskala, yaitu jawaban terhadap pertanyaan disusun berjenjang di mana responden diminta menyatakan pembenaran atau penolakan terhadap setiap pertanyaan sikap, sehingga diperoleh gambaran tentang derajat kecakapan, keadaan sikap dan keadaan diri responden. Contoh: ”Penguasaan berhitung dalam pelajaran matematika saya adalah:” Baik Cukup Kurang c. Jawaban dengan cek, yaitu responden menjawab dengan cara memilih salah satu dari pilihan-pilihan yang tersedia. Pertanyaan diurai dalam bentuk daftar, dan tugas responden hanyalah membubuhkan tAnda-tAnda cek sesuai dengan petunjuk yang diberikan. Jenis jawaban ini disebut juga dengan jawaban pilihan gAnda. Contoh: ”Apakah alasan Anda masuk SMP?”
4 - 18
Unit 4

a. untuk memperoleh pendidikan yang lebih tinggi b. disuruh oleh orangtua c. disuruh oleh kakak/ saudara d. karena ajakan teman e. untuk memperoleh pekerjaan f. atas nasihat guru g. tidak tahu h. …………….. d. Jawaban kategorikal, yaitu responden diminta memilih satu diantara dua pilihan yang tersedia. Dapat juga dikatakan bahwa jawaban kategorikal ini bentuk jawaban benar-salah. Contoh: “Apakah Anda mengikuti les?” Ya Tidak “Orangtua saya sangat memperhatikan kebutuhan belajar saya” Benar Salah

Langkah-langkah penyelenggaraan angket
Didalam menyelenggarakan pengumpulan data dengan angket terdapat tiga tahap yang lazim ditempuh, yaitu tahap persiapan, pelaksanaan, dan analisis hasil. Tahap pertama, persiapan penyusunan angket meliputi langkah: memerinci variabel-variabel yang akan diukur, menetapkan model jawaban, dan menyusun angket. Tahap kedua, pelaksanaan, meliputi: menyiapkan format angket dan lembar jawaban jika diperlukan, melancarkan angket kepada sejumlah banyak responden yang dituju, dan membacakan petunjuk pengisian. Tahap ketiga, analisis hasil, meliputi: memberikan kode pada pertanyaan-pertanyaan tertentu jika akan dianalisis lebih lanjut atau lebih dikenal dengan penyekoran jawaban, pengelompokkan setiap variabel, serta kesimpulan dan penginterpretasian. Selanjutnya diuraikan tahap-tahap penyelenggaraan angket satu persatu. 1. Tahap persiapan Langkah pertama yang dilakukan dalam penyusunan angket ialah memerinci atau menjabarkan variabel-variabel yang akan diukur. Contohnya dalam angket siswa variabel-variabelnya meliputi: riwayat pendidikan atau sekolah, harapanharapan, cita-cita, kebiasaan belajar, hobi, aktivitas di luar sekolah atau keorganisasian, keadaan keluarga, dan lingkungan tempat tinggal. Langkah kedua menetapkan model jawaban, yang ditentukan oleh bentuk jawaban yang dikehendaki dari variabel angket tertentu. Seperti jawaban uraian
Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 19

singkat, jawaban kategorikal, jawaban berskala, jawaban tabuler, jawaban dengan cek atau pilihan gAnda. Pada tahap ini perlu dipertimbangkan juga kelebihan dan kelemahan masing-masing model jawaban. Langkah menyusun angket; yang perlu memperhatikan komponen-komponen: pengantar, petunjuk pengisian, butir-butir pertanyaan, dan penutup. 1. Pengantar Maksud utama dari pengantar ialah mengadakan pendekatan terhadap responden agar bersedia memberikan keterangan yang dibutuhkan. Dengan demikian, pengantar perlu dirumuskan dengan baik, yang memuat tentang: tujuan angket secara jelas dan diplomatis serta harapan kerjasama, dan menunjukkan ketegasan tentang jaminan kerahasiaan informasi yang diberikan siswa. 2. Petunjuk pengisian Petunjuk pengisian angket harus dirancang dengan baik dan jelas sebab akan mempermudah responden dalam mengisi setiap butir pertanyaan. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam petunjuk angket adalah: petunjuk pengisian angket hendaknya dirumuskan dengan bahasa yang sederhana, singkat dan mudah dimengerti, petunjuk memuat tentang cara mengisi angket, misal: jawaban dengan melingkari, memberi tAnda silang, memberi tAnda cek, diisi dengan jawaban bebas atau isian singkat, dan dimana mengisinya. 3. Penyusunan butir pertanyaan Beberapa petunjuk yang harus diperhatikan dalam menyusun butir pertanyaan adalah susunan kalimat hendaknya sederhana dan jelas, gunakan kata-kata yang tidak mempunyai arti gAnda, pertanyaan hendaknya disesuaikan dengan kemampuan responden, hindarkan kata-kata yang bersifat sugestif, pertanyaan jangan bersifat memaksa untuk dijawab, pertanyaan jangan menuntut siswa/ responden untuk berpikir terlalu berat, gunakan kata-kata yang netral, hindarkan kata-kata yang tidak berguna atau tidak perlu. 4. Penutup Bagian ini berisi ucapan terima kasih kepada responden atau siswa karena dedikasinya dalam bekerjasama untuk kepentingan bimbingan. 2. Tahap Pelaksanaan Pada tahap ini kita mempersiapkan instrumen angket beserta lembar jawaban yang diperlukan. Kemudian membagikan instrumen tersebut untuk diisi siswa/ responden. Selanjutnya kita membacakan petunjuk pengisiannya dan mengecek jumlah siswa/responden yang sudah mengembalikan angket dan lembar jawabannya.

4 - 20

Unit 4

3. Tahap Analisis Hasil Pada tahap ini terlebih dahulu dilakukan penyekoran terhadap jawaban responden. Penyekoran ini dibedakan atas penyekoran terhadap pertanyaanpertanyaan tertutup atau berstruktur dengan model jawaban yang sudah tersedia dan terbatas, serta penyekoran terhadap pertanyaan-pertanyaan terbuka atau tidak berstruktur yang memerlukan jawaban uraian bebas. Kemudian, mengelompokkan jawaban responden atas variabel-variabel yang diukur. Selanjutnya, akan diperoleh gambaran menyeluruh tentang responden. Adapun untuk keperluan penginterpretasian data hasil analisis angket ini harus pula dikaitkan dengan hasil analisis data dengan teknik lain, misalnya: teknik observasi, wawancara, dsb.

Latihan
Setelah Anda mengkaji teknik angket sebagai alat pengumpul data, kerjakanlah pertanyaan pada latihan berikut ini. 1. Buatlah sebuah angket kepada orangtua murid tentang kebiasaan belajar anak di rumah! 2. Dalam menyusun angket, hal-hal apa saja yang perlu diperhatikan? Selanjutnya, Bandingkanlah jawaban yang telah Anda buat dengan ramburambu jawaban latihan di bawah ini. 1. Angket orangtua tentang kebiasaan belajar anak di rumah. ANGKET I. Identitas Orangtua 1. Nama 2. Alamat 3. Pekerjaan 4. Tempat/ tgl lahir 5. Pendidikan terakhir 6. Agama II. Identitas Siswa 1. Nama 2. Kelas/ program 3. No. Induk/ absen 4. Jenis kelamin

: …………………………………………….. : …………………………………………….. : ……………………………………………. : ……………………………………………. : ……………………………………………. : …………………………………………….

: …………………………………………….. : …………………………………………….. : …………………………………………….. : …………………………………………….
Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 21

5. Tempat/ tgl lahir

: …………………………………………….

III. Petunjuk : Berikan tAnda cek (v) pada kolom yang sesuai dengan keadaan Anda yang sebenarnya. Tabel 4.8
No. 1. 2. 3. 4. 5. Pertanyaan Ya Menurut Anda, apakah anak Anda termasuk anak yang suka/ rajin belajar? Apakah anak Anda mempunyai jam belajar yang pasti di rumah? Apakah anak Anda mengikuti kegiatan les (mata pelajaran)? Apakah anak Anda belajar apabila ada tugas/ ulangan saja? Dll Tidak

2. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menyusun angket: pengantar, petunjuk pengisian, penyusunan butir pertanyaan, dan penutup.

Rangkuman
Angket atau kuesioner merupakan teknik yang praktis dipakai untuk menjaring informasi/ keterangan dari sejumlah besar responden dalam waktu yang singkat. Pada umumnya di dalam angket terdapat dua bagian pokok, yaitu bagian yang mengandung data identitas dan bagian yang mengandung pertanyaan-pertanyaan yang ingin diperoleh jawabannya. Dilihat dari sumber datanya angket dibedakan menjadi angket langsung dan angket tidak langsung. Dilihat daristrukturnya angket terbagi menjadi angket berstruktur dan angket tidak berstruktur. Berdasarkan jenis pertanyaannya, angket dibedakan menjadi pertanyaan terbuka, pertanyaan tertutup, kombinasi terbuka dan tertutup. Menurut bentuk jawabannya, angket terbagi menjadi jawaban tabuler, jawaban berskala, jawaban dengan cek, dan jawaban kategorikal.

4 - 22

Unit 4

Tes Formatif 2
Kerjakanlah tes formatif berikut dengan menjawab pertanyaan di bawah ini dengan benar. . 1. Jelaskan pengertian teknik angket! 2. Paparkan bagian-bagian pokok yang terdapat di dalam angket! 3. Uraikan kelemahan dan kelebihan teknik angket!. 4. Sebutkan jenis-jenis angket! 5. Jelaskan langkah-langkah penyelenggaraan angket!

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian akhir unit ini. Hitunglah ketepatan jawaban tersebut dengan cara memberi skor masing-masing soal dengan rentangan 0-10. Kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda dalam mempelajari subunit 2 ini. Rumus: Jumlah skor kelima jawaban Tingkat penguasaan: --------------------------------------- x 100 % 50 Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan kegiatan pembelajaran di subunit berikutnya. Akan tetapi, jika penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajari kembali subunit ini, terutama bagian yang belum dikuasai.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 23

Subunit 3 Wawancara

W

awancara merupakan salah satu metode untuk mendapatkan data tentang individu dengan mengadakan hubungan secara langsung dengan informan (face to face relation). Komunikasi berlangsung dalam bentuk tanya jawab dalam hubungan tatap muka. Ini merupakan keunggulan teknik wawancara karena gerak dan mimik responden merupakan pola media yang dapat melengkapi kata-kata verbal mereka. Wawancara tidak hanya dapat menangkap pemahaman atau ide, tetapi juga dapat menangkap perasaan, pengalaman, emosi, dan motif, yang dimiliki oleh responden. Teknik ini sangat fleksibel dalam mengajukan pertanyaan yang lebih rinci, dan memungkinkan siswa untuk mengatakan dengan jelas tentang kegiatan, minat, cita-cita, harapan-harapan, kebiasaan-kebiasaan, dan lain-lain mengenai dirinya. Wawancara dapat dibedakan berdasarkan tujuannya, antara lain wawancara untuk membantu siswa mengatasi masalahnya sendiri dan wawancara untuk mendapatkan informasi atau keterangan. Bilamana guru atau petugas bimbingan/ konselor akan menyelenggarakan wawancara untuk mengumpulkan informasi tentang diri siswa, maka perlu disiapkan secara seksama sebelum dimulai, seperti: rumusan pertanyaan yang akan diajukan; penciptaan suasana yang wajar tetapi terjamin obyektivitasnya. Wawancara merupakan proses interaksi dan komunikasi yang bersifat profesional dan bukan merupakan percakapan sehari-hari yang lazim kita pakai.

Pengertian wawancara
Wawancara adalah suatu teknik pengumpulan data dengan tanya-jawab secara lisan baik langsung maupun tidak langsung yang terarah pada tujuan tertentu. Wawancara bersifat langsung, apabila data yang dikumpulkan langsung diperoleh dari individu yang bersangkutan, misalnya wawancara dengan diri siswa. Wawancara yang bersifat tidak lansung, apabila wawancara yang dilakukan dengan seseorang untuk memperoleh keterangan mengenai orang lain, misalnya wawancara dengan orangtua siswa. Sifat wawancara yang lain adalah insidentil, ialah bilamana
4 - 24
Unit 4

dilakukan sewaktu-waktu jika dianggap perlu. Bersifat berencana, apabila dilaksanakan pada waktu-waktu yang telah ditetapkan.

Macam-macam teknik wawancara
Menurut jumlah orang yang diwawancarai, maka wawancara dapat dibedakan: (1) wawancara perorangan (individual) dan (2) wawancara kelompok. Menurut peran yang dimainkan, maka wawancara dapat dibedakan menjadi: (1) the non-directive interview, yaitu wawancara yang digunakan dalam proses konseling; (2) the focused interview, yaitu wawancara yang ditujukan kepada orang-orang tertentu yang mempunyai hubungan dengan objek-objek yang diselidiki; dan (3) the repeated interview, yaitu wawancara yang berulang. Wawancara ini terutama digunakan untuk mencoba mengikuti perkembangan tertentu terutama proses sosial. Berdasarkan subyek atau responden dan tujuannya, wawancara dapat dibedakan menjadi: (1) wawancara jabatan (the employment interview) ialah wawancara yang ditujukan untuk mencocokan seorang calon pegawai dengan pekerjaannya yang tepat. Wawancara ini ditujukan untuk mendapatkan gambaran sampai dimana sifat-sifat yang dipunyai oleh seseorang terhadap kriteria yang diminta oleh suatu employment; (2) wawancara disipliner atau wawancara administratif (administrative interview) ialah wawancara yang ditujukan untuk ”menuntut” perubahan tingkah laku individu ke arah kegiatan yang diinginkan oleh pewawancara. Wawancara ini dijalankan untuk keperluan administrasi, misalnya untuk kesejahteraan organisasi, untuk mendapatkan perubahan-perubahan didalam tindakannya (changes in behaviour); (3) wawancara konseling (counseling interview) ialah wawancara yang bertujuan untuk membantu individu dalam mengatasi atau memecahkan masalahnya dengan kata lain wawancara ini ini dijalankan untuk keperluan konseling; dan (4) wawancara fact-finding. Dari antara keempat jenis wawancara tersebut hanya wawancara formatif atau fact finding, yang akan dibahas pada bagian ini. Sifat pengumpulan data ini adalah profesional selayaknya di dalam penyelenggaraan memerlukan petugas yang profesional berpengalaman luas di bidang bimbingan, penuh simpati, dan diplomatis.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam wawancara
Didalam melaksanakan wawancara perlu diperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhinya, yaitu: pewawancara, siswa (responden), pedoman wawancara, dan situasi wawancara.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 25

Selama proses wawancara, pewawancara diharapkan dapat menciptakan suasana yang bebas, terbuka, dan menyenangkan sehingga mampu merangsang siswa untuk menjawabnya, menggali jawaban lebih jauh dan mencatatnya. Oleh karena itu persyaratan seorang pewawancara ialah keterampilan mewawancarai, motivasi yang tinggi dan rasa aman. Keberhasilan pengumpulan data dengan teknik ini bergantung pula pada peranan pewawancara, yaitu: (1) mampu menciptakan hubungan baik dengan responden (siswa) atau mengadakan rapport ialah situasi psikologis yang menunjukkan bahwa responden bersedia bekerjasama, bersedia menjawab pertanyaan dan memberi informasi sesuai dengan pikirannya dan keadaan yang sebenarnya; (2) mampu menyampaikan semua pertanyaan dengan baik dan tepat; (3) mampu mencatat semua jawaban lisan responden dengan teliti dan jelas; (4) mampu menggali tambahan informasi dengan menyampaikan pertanyaan yang tepat dan netral digunakan teknik probing. Responden, dalam hal ini adalah siswa turut mempengaruhi proses wawancara, utamanya kemampuan menangkap pertanyaan, dan kemampuan menjawab pertanyaan. Pedoman wawancara hendaknya tersusun pertanyaan-pertanyaan pokok yang akan diajukan dan tersedia tempat untuk mencatat jawabannya, sehingga dapat dipahami dan dapat dijawab dengan baik oleh siswa/ responden. Pada dasarnya situasi wawancara perlu juga diperhatikan selama proses wawancara, seperti: waktu, tempat, ada tidaknya pihak ketiga.

Kebaikan dan kelemahan teknik wawancara
Segi kebaikan/ keuntungan dari teknik ini antara lain: 1. Dengan wawancara maka pertanyaan-pertanyaan yang kurang jelas dapat diperjelas oleh pewawancara sehingga responden lebih mengerti akan apa yang dimaksudkan. 2. Bahasa dari pewawancara dapat disesuaikan dengan keadaan responden. 3. Oleh karena ada hubungan langsung (face to face), maka diharapkan dapat menimbulkan suasana persaudaraan yang baik, sehingga akan mempunyai pengaruh yang baik pula terhadap hasil wawancara Segi-segi yang kurang menguntungkan dari wawancara adalah: 1. Wawancara kurang hemat, baik dalam soal waktu maupun tenaga karena wawancara membutuhkan waktu lama yang tentu membutuhkan lebih banyak tenaga.

4 - 26

Unit 4

2. Wawancara membutuhkan keahlian, yang memerlukan pendidikan khusus yang membutuhkan waktu yang lama. 3. Dalam wawancara apabila telah ada prasangka maka hal itu akan mempengaruhi hasil wawancara. Hasilnya menjadi tidak objektif. Sekalipun ada segi-segi yang kurang menguntungkan dari wawancara, namun jika memperhatikan patokan-patokan dalam melakukan wawancara maka wawancara juga banyak menyumbang sebagai metode untuk mendapatkan data. Pada umumnya salah satu keuntungan dari wawancara ialah sifat fleksibilitasnya.

Bagian-bagian wawancara
Wawancara terdiri dari beberapa bagian, yaitu: 1. Permulaan atau pendahuluan wawancara. Bagian terutama ditujukan untuk mendapatkan hubungan yang baik (dalam mengadakan kontak yang pertama) antara pewawancara dengan responden, dan biasanya diisi dengan penyampaian maksud serta tujuan dari wawancara itu. Peran dari bagian ini adalah mendapatkan gambaran tentang jalannya wawancara selanjutnya. Kalau telah terjadi hubungan yang baik dan timbul perasaan saling percaya maka hal ini akan menjadi sumbangan yang besar artinya dalam wawancara selanjutnya. 2. Inti wawancara. Bagian ini merupakan bagian dimana maksud serta tujuan wawancara harus dapat dicapai. Apabila maksud dari wawancara untuk mengumpulkan data latar belakang sosial, maka pada bagian ini maksud itu harus bisa dicapai. 3. Akhir wawancara. Ini merupakan bagian untuk mengakhiri jalannya wawancara. Wawancara dapat ditutup dengan melakukan penyimpulan tentang apa yang telah dibicarakan (misalnya dalam counseling interview). Kadang-kadang wawancara ditutup dengan menentukan waktu kapan wawancara itu akan dilanjutkan lagi, bila masih dibutuhkan untuk mengadakan wawancara lagi.

Langkah-langkah penyelenggaraan wawancara
Didalam menyelenggarakan, pengumpulan data dengan teknik wawancara ini terdapat tiga tahapan yang lazim ditempuh, yaitu: tahap persiapan, pelaksanaan, dan analisis hasil. Tahap pertama, persiapan, meliputi: langkah menetapkan variabel yang akan diukur, membuat pedoman wawancara. Tahap kedua, pelaksanaan, meliputi: mempersiapkan pedoman wawancara, menetapkan kapan dan dimana wawancara
Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 27

dilaksanakan, menentukan taktik/ strategi wawancara. Kode etik wawancara dan sikap pewawancara. Tahap ketiga, analisis hasil, meliputi: pengelompokkan variabel yang akan ditabulasi, penyekoran jawaban, kesimpulan dan penginterpretasian. Selanjutnya tahap-tahap penyelenggaraan wawancara tersebut diuraikan satusatu berikut ini: Tahap persiapan Tahap pertama dalam persiapan wawancara ialah menetapkan variabelvariabel yang akan diukur, misal kebiasaan belajar di rumah, maka variabelvariabelnya meliputi: tempat belajar, jadwal belajar, fasilitas belajar, strategi belajar, kesulitan-kesulitan yang dialami, situasi belajar, perhatian orangtua. Langkah membuat pedoman wawancara, pada dasarnya pedoman wawancara ini mempengaruhi hasil wawancara. Oleh karena itu pedoman wawancara dibuat sedemikian lengkap sehingga mempengaruhi kualitas hasil wawancara. Pedoman wawancara ini meliputi: identitas siswa, masalah yang dialami, daftar pertanyaan beserta deskripsi jawaban siswa. Berikut ini merupakan contoh pedoman wawancara. Pedoman Wawancara 1. Wawancara ke 2. Waktu wawancara 3. Tempat wawancara 4. Masalah 5. Nama siswa 6. Proses wawancara : : : : ............................................................................ ............................................................................ ............................................................................ ............................................................................ ............................................................................ : ............................................................................ : ............................................................................ Tabel 4.9
No. Pertanyaan Deskripsi/ jawaban

7. Kesimpulan/ catatan
4 - 28
Unit 4

: ..............................................................................

.............................................................................. .............................................................................. Pewawancara, ....................... Tahap pelaksanaan Pada tahap ini pewawancara mempersiapkan pedoman wawancara yang akan dipakai. Kemudian pewawancara mengadakan kontrak dengan siswa/ responden untuk menentukan waktu dan tempat diadakan wawancara. Selanjutnya, menentukan taktik wawancara, seperti: ketika wawancara tatap muka diusahakan tidak ada pihak ketiga, jawaban pertama pertanyaan itulah pendapat siswa (responden) yang sesungguhnya, diharapkan tidak tergesa-gesa dalam menuliskan jawaban responden, jawaban responden harus dimengerti maksudnya, dan menulis komentar responden secara lengkap, dan lain-lain. Kode etik wawancara dan sikap pewawancara, kedua hal ini sangat penting di dalam proses wawancara sehingga akan memperoleh data yang diharapkan. Ada beberapa kode etik yang ditetapkan bagi pewawancara dalam melaksanakan tugasnya, yaitu: cermat, obyektif, jujur dalam mencatat jawaban, netral, menulis jawaban responden selengkapnya, menaruh perhatian dan penuh pengertian, sanggup membuat responden tenang dan bersedia untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan, dan harus menghargai responden. Adapun sikap pewawancara selama proses wawancara meliputi: netral, adil (tidak memihak), ramah, hindarkan ketegangan, dan hindarkan kata-kata atau bahasan yang menimbulkan sugesti. Tahap analisis hasil Beberapa langkah yang perlu diperhatikan selama analisis data ialah pengelompokkan variabel yang akan ditabulasi, seperti: variabel tempat belajar, waktu belajar, strategi belajar, fasilitas belajar, dan sebagainya. Berikutnya adalah pemberian skor jawaban, penyekoran ini tentu tiada lepas dengan bentuk pertanyaan atau pun jawaban yang diharapkan, seperti bentuk pertanyaan tertutup, pertanyaan terbuka, kombinasi, pertanyaan yang dijawab dengan angka, pertanyaan tertutup yang jawabannya dipilih lebih dari satu dan sebagainya. Kemudian ditabulasi terhadap variabel masing-masing. Hasil tabulasi tersebut akan diketahui frekuensi setiap variabel, yang selanjutnya dapat memberikan simpulan dan interpretasinya.
Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 29

Latihan
Setelah Anda mengkaji teori tentang teknik wawancara, ada baiknya and mengerjakan soal-soal latihan berikut ini. 1. Buatlah sebuah pedoman wawancara tentang keaktifan siswa dalam kegiatan ekstrakurikuler 2. Paparkanlah kelemahan dan kelebihan dari teknik wawancara Rambu jawaban latihan 1. Pedoman wawancara tentang keaktifan siswa dalam kegiatan ekstrakurikuler Pedoman Wawancara Wawancara ke Waktu wawancara Tempat wawancara Masalah Nama siswa Proses wawancara : : : : : : ............................................................................ ............................................................................ ............................................................................ ............................................................................ ............................................................................ ............................................................................

Tabel 4.10 No. Pertanyaan Deskripsi/ jawaban ....................................................................... 1. Hobby kamu apa? ....................................................................... 2. Di sekolah ikut ekstrakuri- ....................................................................... kuler apa? ....................................................................... ....................................................................... ....................................................................... 3. Peminatnya banyak tidak? Pernah juara tidak? ....................................................................... 4. ....................................................................... 5. Dll

Kesimpulan/ catatan

: .............................................................................. .............................................................................. .............................................................................. Pewawancara, .......................

4 - 30

Unit 4

2. Kelemahan teknik wawancara: a. Wawancara kurang hemat, baik dalam soal waktu maupun tenaga karena wawancara membutuhkan waktu lama yang tentu membutuhkan lebih banyak tenaga. b. Wawancara membutuhkan keahlian, yang memerlukan pendidikan khusus yang membutuhkan waktu yang lama. c. Dalam wawancara apabila telah ada prasangka maka hal itu akan mempengaruhi hasil wawancara. Hasilnya menjadi tidak objektif. Kelebihan teknik wawancara: a. Dengan wawancara maka pertanyaan-pertanyaan yang kurang jelas dapat diperjelas oleh pewawancara sehingga responden lebih mengerti akan apa yang dimaksudkan. b. Bahasa dari pewawancara dapat disesuaikan dengan keadaan responden. c. Oleh karena ada hubungan langsung (face to face), maka diharapkan dapat menimbulkan suasana persaudaraan yang baik, sehingga akan mempunyai pengaruh yang baik pula terhadap hasil wawancara

Rangkuman

Wawancara merupakan salah satu metode untuk mendapatkan data tentang individu dengan mengadakan hubungan secara langsung dengan informan (face to face relation). Wawancara dapat dibedakan berdasarkan tujuannya, antara lain wawancara untuk membantu siswa mengatasi masalahnya sendiri dan wawancara untuk mendapatkan informasi atau keterangan. Menurut jumlah orang yang diwawancarai, wawancara dapat dibedakan menjadi wawancara perorangan dan wawancara kelompok. Menurut peran yang dimainkan, wawancara dibedakan menjadi the non-directive interview, the focused interview, dan the repeated interview. Berdasarkan subyek/ responden dan tujuannya, wawancara dibedakan menjadi wawancara jabatan, wawancara disipliner, wawancara konseling, dan wawancara face-finding. Didalam melaksanakan wawancara perlu diperhatikan factor-faktor yang mempengaruhinya, yaitu pewawancara, siswa/ responden, pedoman wawancara, dan situasi wawancara.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 31

Tes Formatif 3
Setelah melakukan latihan, Anda dapat mengukur kempuan penguasaan kompetensi dengan mengerjakan soal-soal berikut. 1. Jelaskan pengertian teknik wawancara 2. Paparkan macam-macam teknik wawancara 3. Uraikan hal-hal apa saja yang perlu diperhatikan dalam wawancara 4. Sebutkan dan jelaskan dengan singkat bagian-bagian wawancara 5. Paparkanlah langkah-langkah penyelenggaraan wawancara

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang ada pada bagian akhir unit ini. Hitunglah ketepatan jawaban tersebut dengan cara memberi skor masing-masing soal dengan rentangan 0-10. Kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda dalam mempelajari subunit 3 ini. Rumus: Jumlah skor kelima jawaban Tingkat penguasaan: --------------------------------------- x 100 % 50 Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan pembelajaran di subunit berikutnya. Jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mengulangi kembali mempelajarinya terutama bagian yang belum dikuasai.

4 - 32

Unit 4

Subunit 4 Sosiometri

T

eknik sosiometri banyak dipakai dalam bidang psikologi, sosiologi, dan ilmu pendidikan yang pada umumnya bertujuan meneliti hubungan sosio-psikologik yang terdapat antara individu yang satu dengan individu yang lain dalam satu kelompok sosial. Dengan kata lain, teknik sosiometri banyak digunakan untuk pengumpulan data tentang dinamika suatu kelompok sosial. Kelompok sosial ini misalnya ialah kelas sekolah, regu kerja, pegawai kantor, karyawan organisasi produksi, kesatuan tentara, dan lain-lain. Tentunya terdapat perbedaan-perbedaan dalam pelaksanaannya, tetapi secara garis besar dapat dikatakan bahwa teknik ini terdiri dari pertanyaan khusus yang dikemukakan pada setiap anggota kelompok sosial untuk mengetahui selera pilihan anggota kelompok itu terhadap anggota lainnya dalam satu situasi tertentu. Pertanyaan tersebut akan menghasilkan satu matriks tentang situasi hubungan sosial antar individu dalam kelompok, struktur sosial, dan arah hubungan sosialnya. Dari data sosiometri ini dapat diketahui tingkat pergaulan antarindividu dalam kelompok dan popularitas seseorang dalam kelompoknya.

Pengertian sosiometri
Sebagaimana dikemukakan sebelumnya, sosiometri merupakan alat yang digunakan untuk meneliti struktur sosial sekelompok individu dengan dasar penelaahan terhadap relasi sosial, status sosial dari masing-masing anggota kelompok yang bersangkutan. Sosiometri dapat juga dikatakan sebagai alat yang dipergunakan untuk mengumpulkan data tentang dinamika kelompok dan juga dipergunakan untuk mengetahui popularitas seseorang dalam kelompoknya serta untuk meneliti kesulitan hubungan seseorang terhadap teman-temannya dalam kelompok, baik dalam kegiatan belajar, bermain, bekerja, dan kegiatan-kegiatan kelompok lainnya. Kegunaan lebih lanjut dari teknik sosiometri ini adalah untuk: 1. memperbaiki hubungan insani (human relationship); 2. menentukan kelompok kerja tertentu;

Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 33

3. meneliti kemampuan memimpin seseorang dalam kelompok pada suatu kegiatan tertentu; 4. mengatur tempat duduk dalam kelas; serta 5. mengetahui kekompakan dan perpecahan anggota kelompok. Metode ini biasanya digunakan pada kelompok-kelompok kecil (misalnya 10 sampai 100 orang). Apabila terlalu banyak jumlahnya, penentuan hubungan sosial antarindividu akan menjadi kabur dan akan mengalami kesulitan

Kriteria hubungan sosial
Baik tidaknya hubungan sosial individu dengan individu yang lain dapat dilihat dari beberapa segi. 1. Frekuensi hubungan, yaitu sering tidaknya anak atau individu tersebut bergaul. Makin sering individu bergaul, pada umumnya individu itu makin baik dalam segi hubungan sosialnya. Individu yang mengisolasi diri berarti individu itu kurang sekali bergaul. Tetapi sampai sejauh mana frekuensi ini dapat dipastikan, hal ini merupakan suatu hal yang sulit untuk dapat diketahui. Apabila frekuensi digunakan sebagai ukuran untuk menentukan baik tidaknya seseorang dalam pergauan sosial, orang akan mengalami kesulitan untuk menentukan batas antara yang baik, kurang baik, dan tidak baik. 2. Intensitas hubungan, yaitu kemendalaman atau keintiman anak atau individu dalam pergaulan. Makin mendalam seseorang dalam hubungan sosialnya, hubungan sosialnya pun biasanya semakin baik. Teman yang intim, yang berarti mempunyai intensitas yang mendalam, merupakan teman akrab, yang hubungannya lebih baik daripada teman yang kurang atau tidak intim. Namun demikian, kalau hal ini dipergunakan sebagai kriteria untuk menentukan taraf baik tidaknya kontak sosial, maka orang pun akan menghadapi kesulitan untuk menentukan sampai sejauh mana atau sedalam mana batas yang dapat digunakan sebagai ukuran. Oleh sebab itu, kalau hal ini digunakan sebagai kriteria maka akan banyak didapati berbagai tendensi yang bersifat subyektif. 3. Popularitas hubungan, yaitu jumlah teman bergaul digunakan sebagai kriteria untuk melihat baik buruknya hubungan sosial. Semakin banyak teman yang dimiliki seseorang dalam pergaulannya, biasanya semakin baik pula hubungan sosialnya. Faktor popularitas inilah yang digunakan sebagai ukuran atau kriteria untuk melihat baik tidaknya seseorang didalam hubungan atau kontak sosialnya, dan inilah yang digunakan sebagai dasar sosiometri. Baik tidaknya hubungan sosialnya dapat dilihat dari segi banyak sedikitnya teman bergaul.
4 - 34
Unit 4

Untuk mendapatkan materi sosiometri, digunakan angket sosiometri atau kuesioner sosiometris. Prosesnya dilakukan dengan jalan meminta kepada setiap individu dalam kelompok untuk memilih anggota kelompok lainnya (tiga orang) yang disenangi atau tidak disenangi dalam bekerja sama beserta alasannya, dan masing-masing nama yang dipilih disusun menurut nomor urut yang paling disenangi atau paling tidak disenangi. Atas dasar saling pilih antara anggota kelompok inilah dapat diketahui banyak tidaknya seorang individu dipilih oleh anggota kelompoknya, bentuk-bentuk hubungan dalam kelompok, serta kepopuleran dan keterasingan individu. Untuk menentukan hubungan sosial ada dua macam bentuk, yaitu pemilihan sebagai arah yang positif, dan penolakan sebagai arah yang negatif. Tentang bentuk mana yang akan digunakan tergantung kepada apa yang akan dicapainya. Dengan cara ini dapat diketahui siapa saja yang populer, dan siapa saja yang terasing atau ditolak oleh teman-temannya. Hal ini amat penting, lebih-lebih bagi seorang guru dalam menyelidiki atau memahami keadaan masing-masing siswa di dalam kelas. Siswa yang terasingkan atau yang ditolak oleh teman-temannya merupakan problem child yang mungkin sekali akan mengganggu kemajuan dalam pelajarannya. Untuk membantu siswa tersebut maka guru harus mengetahui alasan teman-temannya menolak dia. Jawaban itu dapat diperoleh dari alasan yang diajukan oleh setiap siswa dalam angket sosiometri itu. Berdasarkan alasan inilah kemudian guru dapat mengambil langkah lebih lanjut dalam memberikan bimbingan kepada siswa tersebut. Beberapa hal yang perlu diingat dalam melaksanakan sosiometri adalah sebagai berikut. 1. Sebelum dilancarkan hendaknya petugas berusaha menciptakan hubungan baik dengan kelompok. 2. Petunjuk diberikan dengan jelas. 3. Diterangkan maksud pelaksanaan sosiometri. 4. Diselenggarakan dalam kondisi siswa tidak saling mengetahui jawabannya. 5. Iilihan individu merupakan informasi yang bersifat rahasia 6. Antarindividu harus saling mengenal

Langkah-langkah penyelenggaraan sosiometri
Persiapan 1. Menentukan kelompok siswa yang diselidiki 2. Memberikan informasi tertentu tentang tujuan diselenggarakannya sosiometri
Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 35

3. Mempersiapkan angket sosiometri. Pelaksanaan 1. Membagikan dan mengisi angket sosiometri 2. Mengumpulkan kembali dan memeriksa apakah pengisian angket sudah benar Analisis hasil Langkah-langkah yang harus dilakukan dalam analisis hasil sosiometri yaitu: 1. Memeriksa hasil angket sosiometri 2. Membuat tabulasi yang berupa matrik sosiometri 3. Membuat sosiogram 4. Menghitung indeks pemilihan (i.p), yakni indeks pemilihan dibuat dengan rumus: Jumlah yang memilih i. p = n −1 Keterangan: i.p = indeks pemilihan n = jumlah anggota dalam kelompok 5. Membuat laporan hasil analisis sosiometri

Berikuti ini merupakan langkah hasil analisis sosiometri a. Angket sosiometri Langkah pertama dalam analisis sosiometri adalah memeriksa angket sosiometri. Berikut ini contoh angket sosiometri: Tabel 4.11 ANGKET SOSIOMETRI
Nama Kelas Tanggal Kriterium Pilihan I Alasan Pilihan II Alasan : ............................................................................................. L / P : ........................................................................................................ : ........................................................................................................... : untuk kegiatan belajar kelompok : ....................................................................................................... : ...................................................................................................... : ..................................................................................................... .......................................................................................................

4 - 36

Unit 4

ANGKET SOSIOMETRI
Nama Umur : ................................................ L / P : ........................................ : ................................................ Alamat : ........................................

Isilah titik dibawah ini dengan sejujurnya: 1. Pilihlah 3 (tiga) orang teman Anda dalam kelas ini yang Anda senangi untuk diajak belajar bersama: a. ......................................................., alasannya ............................................ b. ......................................................., alasannya ............................................ c. ......................................................., alasannya ............................................ 2. Pilihlah seorang teman Anda yang paling Anda senangi untuk menjadi ketua kelompok belajar: ........................................................., alasannya ................................................ 3. Pilihlah teman Anda yang paling Anda senangi untuk menjadi ketua kelas: ........................................................., alasannya ................................................ 4. Pilihlah 3 (tiga) orang teman Anda dalam kelas ini yang Anda senangi untuk diajak bermain-main bersama (misalnya: kesenian, olahraga, dan lain-lain): a. ......................................................., alasannya ............................................ b. ......................................................., alasannya ............................................ c. ......................................................., alasannya ............................................ 5. Pilihlah 3 (tiga) orang teman Anda dalam kelas ini yang kurang Anda senangi: a. ......................................................., alasannya ............................................ b. ......................................................., alasannya ............................................ c. ......................................................., alasannya ............................................ 6. Pilihlah seorang teman Anda dalam kelas ini yang paling tidak Anda senangi: ........................................................., alasannya ................................................ b. Matrik sosiometri Data yang diperoleh dari angket sosiometri dirangkum dalam matrik sosiometri, yaitu suatu tabel yang berisi nama pemilih, nama yang dipilih beserta urutan pilihan dan jumlah pilihannya.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 37

Tabel 4.12
MATRIK SOSIOMETRI
PEMILIH A B C D E Pilihan I Pilihan II Pilihan III Jumlah (f) YANG DIPILIH A B X 1 X 1 1 1 2 1 3 2 1 11 6 C 2 2 X 2 3 6 D 3 X 3 2 2 E 3 3 2 3 X 1 3 5

c. Sosiogram Sosiogram adalah penggambaran hubungan sosial dalam bentuk bagan. Sosiogram dibuat berdasarkan pada data matrik sosiometri, yang dapat dipakai untuk melihat hubungan sosial secara keseluruhan. Sosiogram dapat dibuat dalam bentuk lajur, lingkaran atau bentuk bebas. Dari sosiogram dapat diketahui dengan jelas tentang: status sosiometri dari setiap subyek; besarnya jumlah pemilihan untuk setiap subyek; arah pilihan dari dan terhadap individu tertentu; kualitas arah pilihan; intensitas pilihan; ada dan tidaknya pusat pilihan; ada tidaknya isolasi; serta kecenderungan timbulnya kelompok Cara membuat sosiogram Buat sumbu ordinat dan dibuat skala yang mencakup frakuensi pemilihan terbanyak. Letakkan setiap individu setinggi frekuensi pemilih yang diperoleh. Misalnya, A pemilihnya 5 angka, maka A diletakkan pada garis yang setinggi frekuensi 5. Buat garis pilihan yang ditandai dengan panah: A B berarti A memilih B A B berarti A dan B saling memilih
4 - 38
Unit 4

A A A

B B B

berarti A menolak B berarti A menolak B dan B menolak A berarti A memilih B dan B menolak A

Bentuk hubungan Berbentuk segitiga (triangle), sebagai suatu persahabatan atau hubungan yang mempunyai intensitas yang cukup kuat. A

B

C

Berbentuk bintang (star). Konfigurasi ini kurang baik sebab kalau A (yang berkedudukan sebagai pusat) tidak ada maka kelompok itu akan pecah (disintegrasi).

A

Berbentuk jala (network). Hubungan cukup menyeluruh, baik, kuat, dan hilangnya seseorang tidak akan membuat kelompoknya bubar karena hubungan ini mempunyai intensitas cukup kuat. A E B

D

C

Berbentuk rantai (chain). Hubungan searah atau sepihak, tidak menyeluruh, kelompok demikian ini keadaannya rapuh A→B→C→D

Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 39

Gambar 4.1
SOSIOGRAM

B E

A

11

6

5

2

C

D

Keterangan: : laki-laki : perempuan : pilihan pertama : pilihan kedua : pilihan ketiga

___________ ----------------......................

d. Indeks pemilihan Kesimpulan secara umum diperoleh bahwa A adalah anak yang paling populer dalam kelompok tersebut, dengan mendapat jumlah pemilih 4 terdiri atas 3 pilihan pertama dan 1 pilihan kedua. Dengan demikian tingkat popularitas A dalam kelompok dapat dicari melalui perhitungan indeks pemilihan, yaitu: 4 i. p = =1 5 −1 Jadi, indeks pemilihan untuk A = 1. Berarti semua anggota kelompok telah memilih A.Di antara kelima anggota kelompok tidak ada yang terisolir, dapat dilihat lagi pada sosiogram. Pada sosiogram juga tampak tiga pasang anak yang saling memilih, yaitu untuk pilihan pertama, A – B; untuk pilihan kedua, C – E; sedang untuk pilihan ketiga, D – E. Di samping itu ada dua klik yang mencolok yaitu A – C – E dan C – D – E yang saling memilih triangle. Berdasar pada tujuan sosiometri yaitu membentuk kelompok belajar, maka ada beberapa alternatif yang dipertimbangkan untuk membuatkan kelompok belajar ini, di amping juga perlu dipertimbangkan dengan alasan setiap pilihan. Misalnya: Kelompok I :A–B–C Kelompok II :C–D–E Kelompok III :C–B–E
4 - 40
Unit 4

e.

Membuat laporan hasil analisis sosiometri Untuk mencatat data sosiometri secara individu dapat digunakan kartu sosiometri untuk setiap siswa. Kartu ini disimpan dalam kartu pribadi. Tabel 4.13
KARTU SOSIOMETRI NO. ……………….. Kegiatan Jumlah siswa Dipilih oleh Jumlah pemilih Indeks pemilih Teman yang dipilih Nama siswa ……………………………… / P Belajar kelompok 5 orang 1. …………………. 2. ……………… 3. …………………. 4. …………………. 4 orang 1 I. ……………………………………... II. …………………………………….. III. ……………………………………. ………………………………………….. …………………………………………

Komentar

Latihan
Saudara, usai sudah bahasan tentang sosiometri. Kini, kerjakanlah latihan berikut ini membantu Anda memantapkan penguasaan materi yang baru dipelajari. Buatlah sebuah angket sosiometri untuk memilih ketua kelas! Baik tidaknya hubungan sosial individu dengan individu yang lain dapat dilihat dari beberapa segi. Paparkan tentang kriteria hubungan sosial tersebut! Kalau Anda sudah selesai mengerjakan latihan tersebut, bandingkanlah hasilnya dengan rambu-rambu jawaban latihan di bawah ini. 1. Angket sosiometri untuk memilih ketua kelas ANGKET SOSIOMETRI Tabel 4.15
Nama Kelas Tanggal : .............................................................................................. L / P : ........................................................................................................ : ........................................................................................................
Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 41

Kriterium : untuk menjadi ketua kelas pilihan I ............................................................................................................................... Alasan : ...................................................................................................... Pilihan II : ........................................................................................................... Alasan : ...........................................................................................................

:

2. Kriteria hubungan sosial: frekuensi hubungan, intensitas hubungan, dan popularitas hubungan.

Rangkuman

Sosiometri merupakan alat yang digunakan untuk meneliti struktur sosial sekelompok individu dengan dasar penelaahan terhadap relasi sosial, status sosial dari masing-masing anggota kelompok yang bersangkutan. Sosiometri dapat juga dikatakan sebagai alat yang dipergunakan untuk mengumpulkan data tentang dinamika kelompok dan juga dipergunakan untuk mengetahui popularitas seseorang dalam kelompoknya serta untuk meneliti kesulitan hubungan seseorang terhadap teman-temannya dalam kelompok, baik dalam kegiatan belajar, bermain, bekerja, dan kegiatan-kegiatan kelompok lain. Sosiometri dapat berguna untuk memperbaiki hubungan insani (human relationship), untuk menentukan kelompok kerja tertentu, untuk meneliti kemampuan memimpin seseorang dalam kelompok pada suatu kegiatan tertentu, untuk mengatur tempat duduk dalam kelas, untuk mengetahui kekompakan dan perpecahan anggota kelompok.

Tes Formatif 4
Kerjakanlah tes formatif berikut dengan cara menjawab setiap pertanyaan dengan jawaban singkat, jelas, dan benar. 1. Jelaskan pengertian sosiometri! 2. Paparkan tentang kegunaan sosiometri 3. Apakah yang dimaksud dengan angket sosiometri? 4. Jelaskan dan gambarkan bentuk-bentuk hubungan dalam sosiogram! 5. Uraikan langkah-langkah penyelenggaraan sosiometri!

4 - 42

Unit 4

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 4 yang ada pada bagian akhir subunit ini. Hitunglah ketepatan jawaban tersebut dengan cara memberi skor masing-masing soal dengan rentangan 0-10. Kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda dalam mempelajari subunit 4 ini. Rumus: Jumlah skor kelima jawaban Tingkat penguasaan: ---------------------------------------- x 100 % 50 Apabila penguasaan Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan pembelajaran pada unit berikutnya. Jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajari kembali, terutama bagian yang belum dikuasai.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 43

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1 1. Teknik observasi adalah teknik merekam data/keterangan/informasi yang dilakukan oleh observer sebagaimana yang mereka saksikan selama pengamatan. 2. Observasi dapat dibedakan menurut (a) cara dan tujuannya; dan (b) hubungan observer dengan observee. 3. Bentuk – bentuk pedoman observasi adalah: (1) daftar cek (checklist); (2) skala penilaian (rating scale); (3) catatan anekdot (anecdotal records); dan (4) alat – alat mekanik (mechanical devices). 4. Berdasarkan pada alternatif skala yang dipakai untuk menilai dan menggolongkan gejala perilaku individu atau situasi, maka skala penilaian dapat dibedakan menjadi tiga bentuk: kuantitatif, deskriptif, dan grafis. 5. Bentuk pedoman observasi: a. Daftar cek: daftar pertanyaan yang memuat aspek-aspek yang mungkin terdapat dalam suatu situasi, tingkah laku, atau kegiatan individu yang sedang diamati – penjabaran b. Skala penilaian: alat pengumpul data yang dipergunakan dalam observasi untuk menjelaskan, menggolongkan, menilai individu atau situasi – ada tingkatan-tingkatan c. Catatan anekdot: catatan berkala untuk mencatat kejadian pada waktu-waktu yang tertentu. d. Alat-alat mekanik: alat pendukung untuk melakukan observasi. Tes Formatif 2 1. Angket adalah serangkaian pertanyaan/pernyataan tertulis yang diajukan kepada responden untuk memperoleh jawaban secara tertulis pula. 2. Bagian-bagian pokok dalam angket adalah bagian yang mengandung identitas dan bagian yang mengandung pertanyaan-pertanyaan yang ingin diperoleh jawabannya. 3. Kelemahan angket: a. Tidak akan menjaring data yang sebenarnya jika petunjuk pengisian tidak jelas b. Tidak dapat diketahui dengan pasti bahwa responden sungguh-sungguh dalam mengisi angket.
4 - 44
Unit 4

c. Tidak dapat ditambah keterangan yang dapat diperoleh lewat observasi. d. Diberikan terbatas kepada orang yang melek huruf Kelebihan angket: a. Efisien bila ditinjau dari pembiayaan dan jumlah responden b. Dapat mengungkap data yang memerlukan perkembangan dan pemikiran, dan bukan jawaban spontan c. Dapat mengungkap keterangan yang mungkin bersifat pribadi dan tidak akan diberikan secara langsung d. Mudah dianalisis 4. Jenis-jenis angket, dilihat dari sumber datanya dibedakan menjadi angket langsung dan angket tidak langsung. Dilihat dari strukturnya angket terbagi menjadi angket berstruktur dan angket tidak berstruktur. Berdasarkan jenis pertanyaannya, angket dibedakan menjadi pertanyaan terbuka, pertanyaan tertutup, serta kombinasi terbuka dan tertutup. Menurut bentuk jawabannya, angket terbagi menjadi jawaban tabuler, jawaban berskala, jawaban dengan cek, dan jawaban kategorikal. 5. Langkah-langkah penyelenggaraan angket a. Tahap persiapan: memerinci variabel-variabel yang akan diukur, menetapkan model jawaban, dan menyusun angket b. Tahap pelaksanaan: menyiapkan format angket dan lembar jawaban jika diperlukan, melancarkan angket kepada sejumlah banyak responden yang dituju, dan membacakan petunjuk pengisian. c. Tahap analisis hasil: memberi kode pada pertanyaan-pertanyaan tertentu jika akan dianalisis lebih lanjut atau lebih dikenal dengan penyekoran jawaban, pengelompokkan setiap variabel, kesimpulan dan penginterpretasian.

Tes Formatif 3 1. Wawancara adalah suatu teknik pengumpulan data dengan tanya jawab secara lisan baik langsung maupun tidak langsung yang terarah pada tujuan tertentu. 2. Menurut jumlah orang yang diwawancarai, wawancara dapat dibedakan menjadi wawancara perorangan dan wawancara kelompok. Menurut peran yang dimainkan, wawancara dibedakan menjadi the non-directive interview, the focused interview, dan the repeated interview. Berdasarkan subyek/responden dan tujuannya, wawancara dibedakan menjadi wawancara jabatan, wawancara disipliner, wawancara konseling, dan wawancara face-finding.
Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 45

3. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam wawancara adalah pewawancara, responden, pedoman wawancara, dan situasi wawancara. 4. Wawancara terdiri dari beberapa bagian, yaitu: permulaan/pendahuluan wawancara, inti wawancara, dan akhir wawancara 5. Wawancara diselenggarakan melalui tahap: (a)persiapan, yang meliputi: menetapkan variabel yang akan diukur dan membuat pedoman wawancara; (2) tahap pelaksanaan, yang meliputi: mempersiapkan pedoman wawancara, menetapkan kapan dan di mana wawancara dilaksanakan, menentukan taktik/ strategi wawancara, kode etik wawancara, dan sikap pewawancara; serta (3) tahap analisis hasil, yang meliputi: pengelompokkan variabel yang akan ditabulasi, penyekoran jawaban, kesimpulan, dan penginterpretasian.
Tes Formatif 4 1. Sosiometri merupakan alat yang digunakan untuk meneliti struktur sosial sekelompok individu dengan dasar penelaahan terhadap relasi sosial dan status sosial dari masing-masing anggota kelompok yang bersangkutan. 2. Kegunaan sosiometri: a. untuk memperbaiki hubungan insani (human relationship) b. untuk menentukan kelompok kerja tertentu c. untuk meneliti kemampuan memimpin seseorang dalam kelompok pada suatu kegiatan tertentu d. untuk mengatur tempat duduk dalam kelas e. untuk mengetahui kekompakan dan perpecahan anggota kelompok. 3. Angket sosiometri adalah sebuah kuesioner untuk mendapatkan materi sosiometri. 4. Bentuk-bentuk hubungan dalam sosiometri: a. Berbentuk segitiga (triangle), yang merupakan suatu persahabatan atau hubungan yang mempunyai intensitas yang cukup kuat.

A

B

C

b. Berbentuk bintang (star). Konfigurasi ini kurang baik sebab kalau A (yang berkedudukan sebagai pusat) tidak ada, maka kelompok itu akan pecah (disintegrasi).
4 - 46
Unit 4

A

c. Berbentuk jala (network). Hubungan cukup menyeluruh, baik, kuat, dan hilangnya seseorang tidak akan membuat kelompoknya bubar karena hubungan ini mempunyai intensitas cukup kuat. A E B

D

C

d. Berbentuk rantai (chain). Hubungan searah atau sepihak, tidak menyeluruh. Kelompok demikian ini keadaannya rapuh A→B→C→D 5. Langkah-langkah penyelenggaraan sosiometri: a. Persiapan: menentukan kelompok siswa yang diselidiki, memberikan informasi tertentu tentang tujuan diselenggarakannya sosiometri, serta mempersiapkan angket sosiometri. b. Pelaksanaan: membagikan dan mengisi angket sosiometri, mengumpulkan kembali, dan memeriksa apakah pengisian angket sudah benar. c. Analisis hasil: memeriksa hasil angket sosiometri, membuat tabulasi yang berupa matrik sosiometri, membuat sosiogram, menghitung indeks pemilihan (i.p), dan membuat laporan hasil analisis sosiometri

Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 47

Daftar Pustaka
Gulo, W. 2005. Metodologi Penelitian. Jakarta: Gramedia. Hidayah, N. 1998. Pemahaman Individu: Teknik nontes. Malang: IKIP Malang. Moleong, L.J. 2002. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: Remaja Rosdakarya. Rakhmat, J. 2005. Metode Penelitian Komunikasi Dilengkapi Contoh Analisis Statistik. Bandung: Remaja Rosdakarya. Surakhmad, W. 1977. Teknik Penilaian. Bandung: Sumatera. Surakhmad, W. 1990. Pengantar Penelitian Ilmiah Dasar Metoda Teknik. Bandung: Tarsito. Walgito, B. 2004. Bimbingan dan Konseling di Sekolah. Yogyakarta: Andi.

4 - 48

Unit 4

Glosarium
Informan Insidental Interpretasi Kolaborator Menampak Opini Partisipan Probing Rapport Slide : pemberi informasi : sewaktu-waktu, tidak direncanakan : penafsiran : rekan, mitra : kelihatan : pendapat : orang yang berpartisipasi : teknik bertanya dalam wawancara : pembinaan hubungan baik di awal pertemuan : gambar-gambar yang ditampilkan dari negatif film berwarna dengan menggunakan media proyektor

Perkembangan Belajar Peserta Didik

4 - 49

Unit

5

MENGEMBANGKAN BAKAT DAN KREATIVITAS PESERTA DIDIK
Maria Claudia Wahyu Trihastuti

Pendahuluan
ahasiswa Program Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) S1 PGSD diharapkan memiliki kemampuan merancang kegiatan yang dapat mengembangkan bakat dan kreativitas peserta didik usia SD/MI. Kemampuan ini diwujudkan dalam kegiatan belajar pembelajaran baik di kelas maupun di luar kelas. Kemampuan merancang kegiatan yang mendukung pengembangan bakat dan kreativitas akan efektif apabila pendidik memiliki pemahaman mengenai karakteristik perkembangan anak usia SD/MI (antara lain menyangkut aspek kognitif, emosi, psikomotorik, dan bahasa), yang telah dibahas pada unit 1, unit 2, dan unit 3. Pengumpulan informasi untuk memahami karakteristik perkembangan peserta didik dapat dilakukan dengan menggunakan teknik tes dan non tes yang dibahas pada unit 4. Pada bagian akhir mata kuliah ini yaitu dalam unit 6, mahasiswa akan mendapatkan informasi tentang permasalahan belajar peserta didik usia SD/MI. Unit 5 ini terdiri dari empat subunit, yang diawali dengan uraian tentang pengertian bakat dan kreativitas, serta kemampuan-kemampuan yang berkembang dalam diri setiap individu. Selanjutnya pada subunit 2 dibahas tentang hal-hal penting yang harus dilakukan dalam melakukan identifikasi bakat dan kreativitas. Pada subunit 3, kita akan mempelajari lebih mendalam tentang faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan bakat dan kreativitas peserta didik. Pada subunit terakhir akan diuraikan kurikulum dan model pembelajaran yang mendukung siswa dalam mengembangkan bakat dan kreativitas. Selain itu akan dibahas juga kendalakendala yang dapat menghambat perkembangan kreativitas peserta didik. Pemahaman tentang berbagai faktor yang mempengaruhi perkembangan bakat dan

M

Perkembangan Belajar Peserta Didik

5- 1

kreativitas berguna bagi guru dalam merancang kegiatan belajar mengajar yang menitikberatkan pada pengembangan bakat dan kreativitas peserta didik usia SD/MI. Didasari oleh kenyataan bahwa setiap peserta didik usia SD/MI memiliki kelemahan-kelemahan di dalam bidang tertentu dan sebaliknya mampu di bidang yang lain, maka dalam merancang aktivitas, pendidik hendaknya mempertimbangkan kemampuan-kemampuan dan kelemahan-kelemahan yang dimiliki peserta didik baik secara individual maupun secara kelompok. Kegiatan pembelajaran baik bersifat intra maupun ekstra kurikuler yang dirancang untuk mengembangkan bakat dan kreativitas merupakan sarana bagi peserta didik usia SD/MI untuk mengembangkan diri tidak hanya dalam aspek kognitif namun juga aspek afektif dan psikomotorik. Unit ini diawali dengan uraian materi. Setelah Anda pahami dengan baik, Anda akan diminta untuk mengerjakan beberapa latihan dan tes formatif untuk mengukur pemahaman Anda mengenai materi yang dipelajari.

5 - 2 Unit 5

Subunit 1 Bakat Dan Kreativitas
ubunit ini akan membahas sejumlah konsep yang berkaitan dengan bakat dan kreativitas. Pada bagian awal subunit ini akan dibahas terlebih dahulu definisi bakat, baik bakat umum maupun bakat khusus, dilanjutkan dengan uraian tentang jenis-jenis bakat khusus yang berkembang dalam diri peserta didik, serta pembahasan tentang hubungan antara bakat dan prestasi. Setelah pembahasan tentang bakat, ada beberapa soal latihan sebelum Anda mendalami topik berikutnya yaitu tentang bakat kreatif, salah satu jenis bakat khusus. Disampaikan pula pengertian kreativitas, yang dilanjutkan dengan hubungan antara kreativitas dan intelegensi serta soal latihan untuk memperdalam pemahaman Anda. Pelajarilah baik-baik materi yang diuraikan pada subunit ini karena pada bagian akhir pembahasan, Anda diminta mengerjakan tes formatif 1 untuk mengukur pemahaman Anda tentang materi subunit 1 ini.

S

Pengertian bakat
Peserta didik adalah anak-anak yang memiliki ciri-ciri istimewa, misalnya bakat yang diturunkan dari orang tua dan atau nenek moyangnya. Setiap individu memiliki karakteristik yang berbeda-beda, termasuk dalam bidang dan kadar dari bakat yang dimilikinya. Beberapa definisi bakat dikemukakan oleh sejumlah ahli psikologi dan pendidikan. Branca (Fudyartanta, 2004) misalnya, seorang ahli yang membahas tentang bakat dan kreativitas, mengungkapkan bahwa ”An aptitude is an ability that is regarded as an indication of how well individual can learn with training and practice, some particular skill or knowledge”. Freeman (Fudyartanta, 2004) memberikan definisi yang senada yaitu “An aptitude is a combination characteristics indicative an individual’s capacity to acquire (with training) some specific knowledge, skill or set of organized responses, such as the ability to speak a language, to become a musician, to do mechanical work.” Di tempat lain, Renzulli (Munandar, 1999) mengungkapkan bahwa yang menentukan keberbakatan seorang individu tidak hanya karena kemampuan umumnya berada di atas rata-rata, melainkan juga kreativitas dan pengikatan diri terhadap tugas (task commitment). Munandar (Ali & Asrori, 2005) menegaskan
Perkembangan Belajar Peserta Didik

5- 3

bahwa bakat (aptitude) mengandung makna kemampuan bawaan yang merupakan potensi (potential ability) yang masih perlu dikembangkan dan dilatih lebih lanjut. Karena sifatnya yang masih potensial atau laten, bakat merupakan potensi yang masih memerlukan pengembangan dan latihan secara serius dan sistematis agar dapat terwujud. Semiawan (Ali & Asrori, 2005) menyimpulkan bahwa bakat adalah kemampuan alamiah untuk memperoleh pengetahuan dan keterampilan, baik yang bersifat umum maupun yang bersifat khusus. Bakat umum apabila kemampuan yang berupa potensi itu bersifat umum, misalnya bakat intelektual umum, sedangkan bakat khusus apabila kemampuan yang berupa potensi itu bersifat khusus, misalnya bakat akademik, bakat kinestetik, bakat seni, atau bakat sosial. Dengan bakat, memungkinkan seseorang untuk mencapai prestasi dalam bidang tertentu. Tetapi, untuk mewujudkan bakat ke dalam suatu prestasi diperlukan latihan, pengetahuan, pengalaman, dan motivasi. Jika seseorang yang memiliki potensi bakat musik tetapi tidak memperoleh kesempatan mengembangkannya, maka bakat tersebut tidak akan berkembang dan terwujud dengan baik (menghasilkan prestasi). Sebaliknya anak yang pada dasarnya memiliki bakat musik dan orang tuanya mendukung, ia akan mengusahakan agar anaknya memperoleh pengalaman untuk mengembangkan bakatnya dan dengan motivasi yang tinggi dapat berlatih sehingga bakatnya berkembang maksimal dan memperoleh prestasi. Berkaitan dengan hal tersebut, U.S. Office of Education menekankan bahwa anak berbakat memerlukan pelayanan dan program pendidikan khusus sesuai dengan potensi, minat, dan kemampuan agar dapat merealisasikan sumbangan mereka terhadap masyarakat dan untuk pengembangan diri sendiri. Jadi, bakat adalah seberapa baik seseorang memiliki kemampuan pada bidang pengetahuan atau ketrampilan khusus dengan berlatih. Bakat dapat dikembangkan secara maksimal melalui latihan dengan motivasi yang tinggi. Selain itu, bakat ditentukan oleh seberapa baik kemampuan umum, kreativitas, dan komitmen siswa dalam menyelesaikan tugas. Bakat yang berkembang secara maksimal akan memberikan sumbangan yang berarti, baik untuk masyarakat maupun untuk pengembangan diri siswa yang bersangkutan.

Jenis-jenis Bakat Khusus
Berkaitan dengan adanya perbedaan individual, setiap anak memiliki bakat yang berbeda-beda. Semiawan dan Munandar (Ali & Asrori, 2005) mengklasifikasikan jenis-jenis bakat khusus, baik yang masih berupa potensi maupun yang sudah terwujud, menjadi lima bidang, yaitu: (1) bakat akademik khusus, (2)

5 - 4 Unit 5

bakat kreatif produktif, (3) bakat seni, (4) bakat kinestetik/psikomotorik, serta bakat sosial Termasuk ke dalam bakat akademik khusus, misalnya bakat untuk memahami konsep yang berkaitan dengan angka-angka (numeric), logika bahasa (verbal), dan sejenisnya. Bakat khusus dalam bidang kreatif-produktif artinya bakat dalam hal menciptakan sesuatu yang baru, misalnya menghasilkan program komputer terbaru, arsitektur terbaru, dan sejenisnya. Bakat khusus kreatif produktif akan dibahas lebih mendalam pada subunit 3. Bakat khusus dalam bidang seni, misalnya mampu mengaransemen musik yang digemari banyak orang, menciptakan lagu dalam waktu yang singkat, dan mampu melukis dengan indah dalam waktu yang relatif singkat. Bakat khusus kinestetik/psikomotorik, antara lain sepak bola dan bulu tangkis. Adapun bakat khusus di bidang sosial antara lain mahir melakukan negosiasi, menawarkan suatu produk, berkomunikasi dalam organisasi, dan mahir dalam kepemimpinan.

Hubungan antara Bakat dan Prestasi
Menurut Munandar (Ali & Asrori, 2005) perwujudan nyata dari bakat adalah prestasi karena bakat sangat menentukan prestasi seseorang. Sekalipun demikian orang yang berbakat belum tentu berprestasi. Hal ini karenat bakat bersifat potensial yang membutuhkan latihan dan pengembangan secara maksimal. Bakat khusus yang dikembangkan sejak dini akan dapat terealisasi dalam bentuk prestasi unggul. Berdasarkan penelitian terakhir, ditemukan bahwa sekitar 20% siswa SD dan SMP menjadi anak yang underachiever, artinya prestasi belajar yang mereka peroleh berada di bawah potensi atau bakat intelektual yang sesungguhnya mereka miliki.

Pengertian kreativitas
Kreativitas didefinisikan secara berbeda-beda oleh para pakar berdasarkan sudut pandang masing-masing. Perbedaan sudut pandang ini menghasilkan berbagai definisi kreativitas dengan penekanan yang berbeda-beda. Barron (Ali & Asrori, 2005) mendefinisikan kreativitas sebagai kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru, meskipun tidak mesti baru sama sekali. Hurlock (1978) menegaskan bahwa kreativitas meupakan gabungan dari gagasan atau produk lama ke dalam bentuk baru. Dengan demikian, yang lama menjadi dasar untuk menghasilkan yang baru. Guilford (Ali & Asrori, 2005) menyatakan bahwa kreativitas mengacu pada kemampuan yang menandai ciri-ciri seorang kreatif. Salah satunya adalah
Perkembangan Belajar Peserta Didik

5- 5

kemampuan berpikir divergen. Kemampuan berpikir divergen merupakan kemampuan individu untuk mencari berbagai alternatif jawaban terhadap suatu persoalan. Guilford menekankan bahwa orang-orang kreatif lebih banyak memiliki cara berpikir divergen daripada konvergen (cara berpikir individu yang menganggap hanya ada satu alternatif jawaban dari suatu permasalahan). Munandar (Ali & Asrori, 2005) mengungkapkan bahwa: ”Kreativitas adalah kemampuan yang mencerminkan kelancaran, keluwesan, dan orisinalitas dalam berpikir serta kemampuan untuk mengelaborasi suatu gagasan.” Utami Munandar membahas lebih mendalam bahwa kreativitas merupakan hasil interaksi individu dengan lingkungannya. Lingkungan dapat mendukung berkembangnya kreativitas dan dapat menghambat perkembangannya. Rogers (Ali & Asrori, 2005) memandang kreativitas sebagai suatu proses munculnya hasil-hasil baru ke dalam suatu tindakan. Hasil-hasil baru itu berasal dari sifat-sifat unik individu yang berinteraksi dengan individu lain. Kreativitas dapat muncul dalam situasi kebersamaan dan relasi yang bermakna. Berdasarkan berbagai definisi kreativitas itu, Rhodes (Munandar, 1999) mengelompokkan berbagai definisi tersebut ke dalam empat kategori, yaitu person (pribadi), press (pendorong), process (proses), dan product (produk). Berdasarkan penjelasan Sternberg, sejumlah definisi kreatif yang tergolong ke dalam kategori pribadi menyimpulkan bahwa pribadi dari individu yang kreatif merupakan titik pertemuan antara intelegensi (antara lain kemampuan verbal, pemikiran lancar, pengetahuan, perencanaan, perumusan masalah, dan keterampilan pengambilan keputusan); gaya kognitif (antara lain menciptakan aturan sendiri, melakukan hal-hal dengan caranya sendiri, menyukai masalah yang tidak terlalu terstruktur, dan senang merancang); dan kepribadian/motivasi (antara lain kelenturan, dorongan untuk berprestasi, keuletan dalam menghadapi rintangan, dan keberanian mengambil resiko yang moderat) (Munandar, 1999). Kategori proses, Torrance (Sternberg dalam Munandar, 1999) mengungkapkan bahwa proses kreatif pada dasarnya serupa dengan langkah-langkah dalam metode ilmiah, yaitu kesadaran adanya kesulitan/masalah, membuat dugaan dan hipotesa, menguji dugaan/hipotesis, mengevaluasi dan menguji ulang hipotesis, serta menyimpulkan hasil temuan. Kategori pendorong tidak hanya berasal dari diri sendiri (internal) tetapi juga dari lingkungan (eksternal). Simpson menjelaskan bahwa dorongan internal yaitu kekuatan untuk menyelesaikan masalah dengan tahapan yang tidak sesuai dengan ketentuan (Munandar 1999). Mengenai dorongan dari lingkungan, kreativitas tidak berkembang pada lingkungan yang tidak menghargai imajinasi, lingkungan yang

5 - 6 Unit 5

terlalu menekankan konformitas dan tradisi, dan kurang terbuka terhadap perubahan (Munandar 1999). Kategori produk kreatif menekankan defnisinya pada orisinalitas, kebaruan, dan kebermaknaan. Produk yang dihasilkan merupakan kombinasi dari sesuatu yang sudah ada sebelumnya, sebagai contoh misalnya kursi roda merupakan perpaduan antara kursi dan roda. Produk kreatif memiliki karakteristik yaitu produk tersebut harus nyata, baru, dan merupakan hasil unik individu dalam interaksinya dengan lingkungannya (Rogers dalam Munandar, 1999). Keempat kategori P ini saling berkaitan. Pribadi kreatif yang melibatkan diri dalam proses kreatif, dengan dukungan/dorongan dari lingkungan menghasilkan suatu produk keratif. Dengan demikian, penting mengembangkan bakat kreatif seorang anak sejak dini yang dimulai dengan dorongan dari lingkungan, terutama lingkungan keluarga.

Hubungan antara Kreativitas dan Intelegensi
Apakah orang yang kreatif selalu memiliki intelegensi yang tinggi, atau apakah seseorang yang intelegensinya tinggi juga kreatif? Berdasarkan teori ”ambang intelegensi untuk kreativitas”, sampai tingkat intelegensi tertentu yang diperkirakan seputar IQ 120, ada hubungan yang erat antara intelegensi dan kreativitas. Produk kreativitas yang tinggi memerlukan tingkat intelegensi yang tinggi pula. Teori ini menemukan pula bahwa di atas ambang tersebut (IQ > 120) tidak ada korelasi yang tinggi lagi antara intelegensi dan kreativitas (Anderson, dalam Munandar, 1999). Hurlock (1978) mengemukakan bahwa tidak semua orang dengan kecerdasan yang tinggi merupakan pencipta. Misalnya, banyak anak yang mencapai keberhasilan akademis, tetapi hanya sedikit yang menunjukkan cara berpikir kreatif. Korelasi yang tinggi antara kecerdasan dan kreativitas sebagian besar bergantung pada faktor di luar kreativitas dan kecerdasan. Faktor dalam lingkungan atau dalam diri seseorang sering mengganggu perkembangan kreativitas. Misalnya, cara mendidik anak yang terlalu otoriter di rumah atau di sekolah selama kanak-kanak akan membekukan kreativitas mereka, tetapi tidak mempengaruhi kecerdasan. Kondisi demikian menggambarkan hubungan yang rendah antara kreativitas dan kecerdasan. Di satu sisi, terdapat hubungan positif antara kecerdasan dan kreativitas. Kreativitas yang mengarah ke penciptaan sesuatu yang baru bergantung pada kemampuan untuk mendapatkan pengetahuan yang sudah umum diterima. Pengetahuan tersebut kemudian diolah ke dalam bentuk baru dan orisinal. Kreativitas tidak dapat berfungsi

Perkembangan Belajar Peserta Didik

5- 7

di dalam kekosongan, kreativitas menggunakan pengetahuan yang diterima sebelumnya dan bergantung pada kemampuan intelektual seseorang (Hurlock, 1978). Jadi, dapat disimpulkan bahwa sekalipun ada hubungan positif antara kreativitas & kecerdasan, namun indeks hubungannya rendah. Orang yang cerdas belum tentu kreatif. Lingkungan merupakan faktor penting dalam menentukan pengembangan bakat kreatif berdasarkan kecerdasan yang dimiliki anak.

Latihan Bakat
Setelah kita membahas secara mendalam tentang konsep bakat, cobalah Anda Amatilah beberapa orang siswa SD/MI di dalam kelas yang Anda asuh. Cermati, bakat apa yang mereka miliki. Jelaskan pula hal-hal apa yang membuat Anda meyakini mereka memiliki suatu bakat khusus. Rambu Pengerjaan Latihan Misalnya, Anda menyimpulkan siswa Anda memiliki bakat seni, karena: - Mendapatkan nilai yang memuaskan pada pelajaran yang berkaitan dengan seni vokal. - Sering mewakili sekolah dalam festival-festival tarik suara atau acara pentas seni. dan lain-lain.

Latihan Kreatif
Pilihlah satu siswa yang Anda nilai memiliki bakat kreatif. Setelah itu. Anda diminta untuk menjabarkan 4P dari siswa tersebut. - Jelaskan bagaimana Pribadi kreatif siswa Anda - Jelaskan perilaku siswa Anda yang menunjukkan bahwa ia melakukan Proses kreatif. - Jelaskan faktor-faktor apa saja yang menjadi Pendorong siswa Anda untuk berkreasi Jelaskan Produk kreatif apa yang dihasilkan oleh siswa Anda Rambu Pengerjaan Latihan Misalnya, Anda mengamati seorang siswa Anda memiliki bakat kreatif, kemudian Anda diminta untuk menjabarkan: - Ciri-ciri pribadi kreatif yang dimiliki siswa Anda, misalnya ketekunan, tidak mudah putus asa dalam mencari alternatif pemecahan masalah, dan lain-lain. - Proses pemecahan masalah yang dilakukan siswa Anda

5 - 8 Unit 5

-

-

Dukungan dari dalam maupun dari luar dirinya yang mendorongnya melakukan proses kreatif, misalnya adanya kesempatan dari orang tua, guru untuk mencari alternatif pemecahan masalah yang sedang dihadapi. Deskripsikan bentuk produk kreatif yang dihasilkan oleh siswa Anda, misalnya cara baru dalam menyelesaikan soal Matematika yang belum pernah dilakukan oleh siswa lain, beberapa bentuk keterampilan tangan, dan lain-lain.

Rangkuman
Bakat adalah potensi yang masih perlu dikembangkan secara maksimal melalui latihan dengan motivasi yang tinggi agar menghasilkan suatu prestasi. Lima bidang bakat khusus yaitu: bakat akademik khusus, bakat kreatif produktif, bakat seni, bakat kinestetik/ psikomotorik, dan bakat sosial. Rhodes mengelompokkan berbagai definisi kreativitas ke dalam empat kategori P, yaitu person (pribadi), press (pendorong), process (proses), dan product (produk). Keempat kategori P ini saling berkaitan, pribadi kreatif yang melibatkan diri dalam proses kreatif, dan dengan dukungan/dorongan dari lingkungan menghasilkan suatu produk keratif. Sekalipun ada hubungan positif antara kreativitas & kecerdasan, namun indeks hubungan kreativitas & kecerdasan rendah. Orang yang cerdas belum tentu kreatif. Lingkungan merupakan faktor yang penting dalam menentukan pengembangan bakat kreatif berdasarkan kecerdasan yang dimiliki anak.

Tes Formatif 1
Kerjakanlah tes formatif berikut dengan cara menjawab pertanyaan berikut dengan tepat! . 1. Bagaimana peran Anda sebagai seorang pendidik dalam mewujudkan bakat siswa menjadi suatu prestasi? 2. Jelaskan perbedaan antara bakat umum dan bakat khusu! 3. Jelaskan definisi Rhodes tentang kreativitas! 4. Bagaimana hubungan antara kreativitas dan kecerdasan? 5. Uraikan cara-cara memupuk pribadi kreatif anak usia SD/MI!.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

5- 9

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian akhir unit ini. Hitunglah ketepatan jawaban tersebut dengan cara memberi skor masing-masing soal dengan rentangan 0-10. Kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda Rumus: Jumlah skor kelima jawaban Tingkat penguasaan: ------------------------------------------- x 100 % 50 Apabila jawaban yang benar mencapai tingkat 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan pembelajaran pada unit berikutnya. Tetapi, jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajarinya kembali, terutama bagian yang belum dikuasai.

5 - 10 Unit 5

Subunit 2 Identifikasi, Pengukuran Bakat Dan Kreativitas
ada subunit 1, Anda telah mendalami konsep-konsep yang berkaitan dengan bakat dan kreativitas. Pada subunit 2 Anda akan mengkaji alasan mengidentifikasi bakat kreatif dan cara mengidentifikasi bidang-bidang bakat. Beberapa soal latihan tersedia untuk melatih Anda merencanakan kegiatan dalam mengidentifikasi bakat seni vokal siswa SD/MI. Subunit ini diakhiri dengan rangkuman. Anda diminta untuk mempelajari secara mendalam materi subunit 2 ini karena setelah rangkuman, Anda akan diminta untuk mengerjakan tes formatif 2 yang dilengkapi juga dengan umpan balik.

P

Alasan mengidentifikasi Bakat Kreatif
Mengidentitikasi bakat kreatif siswa-siswa merupakan sesuatu yang penting bagi seorang guru SD/MI karena alasan berikut. 1. Kreativitas sangat bermakna dalam kehidupan. Kreativitas tidak hanya bermanfaat bagi siswa itu sendiri, tetapi juga dapat memberikan sumbangan kepada masyarakat luas. 2. Melalui pengukuran dan identifikasi bakat kreatif, akan ditemukan pula siswasiswa yang kemampuan kreatifnya sangat rendah. Bagi siswa-siswa yang demikian, seorang guru harus melakukan remediasi kemampuan kreatif. Kemampuan kreatif (menciptakan imajinasi-imajinasi) sangat diperlukan dalam pemecahan masalah dan sangat bermanfaat bagi pengembangan diri siswa yang bersangkutan sampai ia dewasa. 3. Dengan memahami bakat kreatif siswa yang terpendam, guru dapat terbantu untuk merancang kegiatan yang menantang dan menarik bagi siswa sehingga tercapai tujuan pembelajaran.

Mengidentifikasi lima bidang bakat khusus
Berdasarkan definisi dari U.S. Office of Education, bidang-bidang keberbakatan dapat diidentifikasi sebagai berikut: 1. Bakat akademik khusus Dalam mengidentifikasi bakat akademik khusus, seorang guru dapat menggunakan tes prestasi akademis. Tes prestasi akademis bertujuan mengukur
Perkembangan Belajar Peserta Didik

5 - 11

pembelajaran, pengetahuan tentang fakta dan prinsip, dan kemampuan untuk menerapkannya dalam situasi sehari-hari (Munandar, 1999). Tes prestasi akademik dimaksudkan untuk mengukur prestasi belajar sehubungan dengan kinerja pada mata ajaran di sekolah. dengan demikian tes dapat dibuat oleh guru sendiri. Jika ingin mengidentifikasi kemampuan belajar yang diharapkan untuk semua siswa pada tingkatan tertentu secara nasional, maka digunakan tes prestasi belajar baku. 2. Bakat kreatif Alat untuk mengidentifikasi bakat kreatif yang berlaku di Indonesia di antaranya kreativitas verbal. Tes ini terdiri dari enam subtes yang mengukur dimensi berpikir divergen. Setiap subtes mengukur aspek yang berbeda dari berpikir kreatif. Keenam subtes dari Tes Kreativitas Verbal adalah Permulaan Kata, Menyusun Kata, Membentuk Kalimat Tiga Kata, Sifat-sifat yang Sama, Macam-macam Penggunaan, dan Apa Akibatnya (Munandar, 1999). Pada subtes Permulaan Kata, subjek harus memikirkan sebanyak mungkin kata yang dimulai dari suku kata tertentu, contoh: Sa. Siswa diminta untuk membuat kata sebanyak mungkin dari awalan Sa. Subtes Menyusun Kata adalah subtes yang menghendaki siswa menyusun sebanyak mungkin kata dengan menggunakan hurufhuruf dari satu kata yang diberikan. Subtes ini selain mengukur kelancaran kata juga menuntut kemampuan dalam reorganisasi persepsi. Contoh: Proklamasi. Respon yang diharapkan adalah siswa diminta menyusun kata lain dengan huruf-huruf proklamasi (misalnya: aklamasi, pak, kolam, dan lain-lain). Pada subtes Membentuk Kalimat Tiga Kata, siswa diminta untuk menyusun kalimat yang terdiri dari tiga kata. Huruf pertama untuk setiap kata diberikan, akan tetapi urutan dalam penggunaan ketiga huruf tersebut boleh berbeda-beda. Contoh: A – l – g. Siswa memberi respon Ali lihat gorila, gorila akan lari, dan sebagainya. Pada subtes Sifat-sifat yang Sama, siswa harus menemukan sebanyak mungkin objek yang semuanya memiliki dua sifat yang ditentukan. Subtes ini mengukur kelancaran dalam memberikan gagasan yang sesuai dengan persyaratan tertentu. Contoh: merah dan cair, siswa memberikan respon darah, sirop marjan, cat air warna merah, gula merah cair, cat dinding merah, dan lain-lain. Subtes Macam-macam Penggunaan mengharuskan siswa memikirkan sebanyak mungkin penggunaan yang tidak lazim (tidak biasa) dari benda sehari-hari. Subtes ini mengukur kelenturan dan orisinalitas dalam berpikir. Contoh: pensil. Respon siswa misalnya pensil untuk tusuk konde, untuk bercocok tanam, untuk mencetak lingkaran donat, dan lain-lain.

5 - 12 Unit 5

Subtes terakhir yaitu Apa Akibatnya, mengharuskan siswa memikirkan segala sesuatu yang mungkin terjadi dari suatu kejadian. Subtes ini mengukur kelancaran dalam memberikan dan mengembangkan suatu gagasan dengan mempertimbangkan implikasinya. Contoh: Apa akibatnya jika manusia dapat terbang seperti burung? Respon siswa, misalny,: tidak ada kemacetan lalu lintas, jumlah kendaraan berkurang, dan polusi asap kendaraan berkurang. Tes kreativitas verbal ini telah distandarisasi oleh Fakultas Psikologi Universitas Indonesia, Bagian Psikologi Pendidikan, yang menghasilkan nilai baku untuk umur 10-18 tahun, dan dapat diketahui creativity quotient (CQ) berdasarkan konversi dari nilai baku tersebut (Utami Munandar, dkk, dalam Munandar, 1999). Bentuk tes kreativitas lainnya adalah Tes Kreativitas Figural yang merupakan adaptasi dari Circle Test dari Torrance. Tahun 1988 dilakukan penelitian standarisasi tes ini untuk umur 10-18 tahun oleh Fakultas Psikologi Universitas Indonesia, Bagian Psikologi Pendidikan (Utami Munandar, dkk dalam Munandar, 1999). 3. Bakat seni Mengenali bakat seni bergantung ahli dalam bidang seni. Diharapkan kemampuan reproduktif di bidang seni, kecenderungan untuk dapat melepaskan tradisional (Munandar, 1999).

pada metode observasi yang dinilai oleh ahli-ahli tersebut tidak hanya menilai tetapi juga kemampuan inovatif, melalui diri dari bentuk seni yang konvensional

4. Bakat psikomotor Kemampuan psikomotor tidak hanya diperlukan dalam berolah raga namun juga berbagai kegiatan lain seperti memainkan alat musik dan drama, menari, dan sebagainya. Derajat ketrampilan motorik yang diperlukan untuk masing-masing kegiatan tersebut berbeda-beda. Dalam melakukan identifikasi kemampuan psikomotorik, diperlukan pemahaman mengenai kemampuan-kemampuan yang terkait dengan kemampuan psikomotorik yang akan diukur. Kemampuan-kemampuan yang terkait dengan kemampuan psikomotorik adalah kemampuan intelektual (seberapa baik pengetahuannya tentang gerakan-gerakan yang dilakukannya), kemampuan khusus yang berkaitan dengan bakat (seberapa berbakat ia pada bidang kegiatan yang dilakukannya), tingkat perkembangan keseluruhan badan (apakah badannya berkembang dengan normal), misalnya kecepatan, kelenturan, koordinasi, dan lainlain.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

5 - 13

5. Bakat sosial Bakat sosial didefinisikan oleh Marlan (Munandar, 1999) sebagai bakat kepemimpinan yang tidak hanya mencakup kemampuan intelektual, tetapi juga kepribadian. Berdasarkan tinjauan teori dan hasil riset ditemukan bahwa faktor yang paling erat kaitannya dengan kepemimpinan (Stogdill, dikutip Katena, dalam Munandar, 1999) adalah: kapasitas, prestasi, tanggung jawab, peran serta, status, dan situasi Keenam faktor yang berkaitan dengan bakat sosial, khususnya kepemimpinan, dapat menjadi acuan bagi guru dalam mengembangkan prosedur identifikasi yang dapat digunakan di sekolah. Ditambahkan oleh Semiawan dan Munandar (Ali & Asrori, 2005) bahwa kemampuan kepemimpinan berkaitan dengan bakat sosial yang menandakan kemampuan dalam melakukan negosiasi, menawarkan suatu produk, dan kemampuan berkomunikasi dalam organisasi.

Latihan
Buatlah rencana aktivitas yang Anda lakukan untuk mengidentifikasi bakat psikomotorik peserta didik. Rambu Pengerjaan Latihan Misalnya, Anda sebagai guru ingin mengetahui siswa-siswa Anda yang memiliki bakat psikomotorik. Anda merancang suatu kegiatan berupa perlombaan senam kesegaran jasmani antarkelas. Rancanglah kegiatan lain yang dapat membantu Anda mengidentifikasi bakat psikomotorik siswa Anda.

5 - 14 Unit 5

Rangkuman
Kreativitas sangat bermakna dalam kehidupan, baik bagi siswa yang memiliki bakat kreatif maupun bagi masyarakat luas. Kemampuan kreatif (menciptakan imajinasi-imajinasi) sangat diperlukan dalam pemecahan masalah dan akan sangat bermanfaat bagi pengembangan diri siswa yang bersangkutan sampai ia dewasa. Indentifikasi dan pengukuran bakat kreatif bermanfaat bagi guru, yaitu untuk merancang kegiatan yang menantang dan menarik bagi siswa sehingga tercapai tujuan pembelajaran. Dalam mengidentiifkasi bidang bakat-bakat khusus, seorang guru dapat menggunakan tes-tes yang sudah baku atau tes yang dibuat sendiri oleh guru, misalnya tes prestasi akademis, tes kreativitas verbal, mengobservasi kemampuan psikomotorik siswa, dan sebagainya.

Tes Formatif 2
Kerjakanlah pertanyaan-pertanyaan berikut ini dengan benar!. 1. Jelaskan manfaat memahami bakat kreatif siswa bagi seorang guru. 2. Setujukah Anda bahwa bakat kreatif ditentukan oleh faktor bawaan? Mengapa. 3. Jelaskan subtes apa saja yang terdapat dalam Tes Kreativitas Verbal.

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian akhir unit ini. Hitunglah ketepatan jawaban tersebut dengan cara memberi skor masing-masing soal dengan rentangan 0-90. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda Rumus: Jumlah skor kelima jawaban Tingkat penguasaan: ------------------------------------------- x 100 % 90 Apabila jawaban yang benar mencapai tingkat 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan pembelajaran pada unit berikutnya. Tetapi, jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajarinya kembali, terutama bagian yang belum dikuasai.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

5 - 15

SUBUNIT 3 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Bakat & Kreativitas
audara, pada subunit ini Anda akan mempelajari faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan bakat anak usia SD/MI, faktor yang mempengaruhi kreativitas, serta kendala-kendala dalam mengembangkan bakat dan kreativitas. Pada bagian akhir uraian materi, disampaikan rangkuman materi. Pemahaman Anda pada materi akan diukur dengan tes formatif 3. Karena itu, pelajarilah subunit ini dengan baik.

S

Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan bakat khusus
Bakat sebagai potensi masih memerlukan latihan dan pengembangan agar dapat diwujudkan dalam bentuk prestasi. Sejumlah faktor yang mempengaruhi perkembangan bakat khusus dikelompokkan ke dalam dua golongan, yaitu faktor internal dan faktor eksternal (Ali & Asrori, 2005). Faktor internal adalah faktor yang berasal dari dalam diri individu. Faktor-faktor internal tersebut mencakup: minat, motif berprestasi, keberanian mengambil resiko, ulet dan tekun, serta kegigihan dan daya juang. Adapun faktor eksternal adalah faktor-faktor yang berasal dari lingkungan tempat seorang anak tumbuh dan berkembang. Faktor-faktor eksternal meliputi: kesempatan maksimal untuk mengembangkan diri, sarana dan prasarana, dukungan dan dorongan orang tua/keluarga, lingkungan tempat tinggal, dan pola asuh. Siswa yang memiliki ketekunan, kegigihan, keberanian, motif berprestasi yang tinggi, serta minat pada bidang tertentu akan mampu mengembangkan bakatnya dengan dukungan/dorongan dari lingkungan, melalui kesempatan yang diberikan untuk mengembangkan diri, serta menyediakan sarana dan prasarana (antara lain tempat berlatih dan alat-alat yang diperlukan untuk melakukan kegiatan sesuai dengan bakat dan minat anak) akan mencapai prestasi yang optimal. Pencapaian prestasi akan meningkatkan kepercayaan diri siswa. Kepercayaan diri merupakan aspek kepribadian yang penting bagi seseorang untuk mengembangkan diri.

5 - 16 Unit 5

Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan kreativitas
Kreativitas membutuhkan rangsangan dari lingkungan untuk berkembang secara optimal. Beberapa ahli mengemukakan faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan kreativitas. Amabile (Munandar, 1999) mengungkapkan sikap orang tua yang secara langsung mempengaruhi kreativitas anaknya. Beberapa faktor yang menentukan adalah: 1. Kebebasan: orang tua yang percaya untuk memberikan kebebasan kepada anak. Orang tua tidak otoriter, tidak terlalu membatasi kegiatan anak, dan tidak terlalu cemas mengenai anak mereka. 2. Respek: orang tua yang menghormati anaknya sebagai individu, percaya akan kemampuan anak mereka, dan menghargai keunikan anak mereka. Sikap orang tua seperti ini akan menumbuhkan kepercayaan diri anak untuk melakukan sesuatu yang orisinal. 3. Kedekatan emosi yang sedang: kreativitas akan dapat dihambat dengan suasana emosi yang mencerminkan rasa permusuhan, penolakan, atau rasa terpisah. Tetapi, keterikatan emosi yang berlebihan juga tidak menunjang pengembangan kreativitas karena anak akan bergantung kepada orang lain dalam menentukan pendapat atau minat. Perasaan disayangi dan diterima tetapi tidak terlalu tergantung kepada orang tua akan menimbulkan keberanian anak untuk menentukan pendapatnya. 4. Prestasi bukan angka: orang tua anak kreatif menghargai prestasi anak, mendorong anak untuk berusaha sebaik-baiknya, dan menghasilkan karya-karya yang baik. Tetapi, mereka tidak terlalu menekankan mencapai angka atau nilai tinggi, atau mencapai peringkat tertinggi. 5. Orang tua aktif dan mandiri: sikap orang tua terhadap diri sendiri amat penting karena orang tua merupakan model bagi anak. Orang tua anak yang kreatif merasa aman dan yakin tentang diri sendiri, tidak mempedulikan status sosial dan tidak terlalu terpengaruh oleh tuntutan sosial. Mereka juga mempunyai banyak minat di dalam dan di luar rumah. 6. Menghargai kreativitas: anak yang kreatif memperoleh banyak dorongan dari orang tua untuk melakukan hal-hal yang kreatif. Torrance (Ali & Asrori, 2005) menambahkan bahwa ada lima bentuk interaksi orang tua dengan anak yang dapat mendorong perkembangan kreativitas. Kelimanya ialah: 1. menghormati pertanyaan-pertanyaan yang tidak lazim; 2. menghormati gagasan-gagasan imajinatif; 3. menunjukkan kepada anak bahwa gagasan yang dikemukakan anak bernilai;
Perkembangan Belajar Peserta Didik

5 - 17

4. memberikan kesempatan kepada anak untuk belajar atas prakarsanya sendiri atau memberikan reward kepada anak setelah ia menyelesaikan suatu pekerjaan; serta 5. memberikan kesempatan kepada anak untuk belajar tanpa suasana penilaian. Jadi, bagaimana sikap orang tua dalam berinteraksi dengan anaknya dapat mendorong berkembangnya kreativitas. Interaksi antara orang tua dan anaknya bukanlah interaksi yang didasarkan atas situasi stimulus-respon. Orang tua dan anak adalah subjek yang saling berinteraksi secara seimbang dan saling tukar pengalaman.

Kendala-kendala dalam mengembangkan bakat & kreativitas
Kendala terhadap produktivitas kreatif dapat bersifat internal, yaitu berasal dari individu itu sendiri. Dapat pula bersifat eksternal, yaitu terletak pada lingkungan individu, baik lingkungan makro (kebudayaan, masyarakat) maupun lingkungan mikro (keluarga, sekolah, teman sebaya). Kendala internal yaitu keyakinan bahwa lingkunganlah yang menyebabkan dirinya tidak mempunyai kesempatan mengembangkan kreativitasnya. Keyakinan ini akan menghambat orang untuk mencoba melakukan sesuatu yang baru, karena pada dasarnya mereka masih tergantung pada ada/tidaknya persetujuan dari lingkungan terhadap pendapat/tindakan yang mereka pilih (Shallcross dalam Munandar, 1999). Kendala eksternal antara lain yang dikemukakan oleh Rogers (Munandar 1999) yaitu tentang evaluasi. Menurut Rogers, untuk memupuk kreativitas, pendidik tidak memberikan evaluasi, atau setidaknya menunda memberikan evaluasi sewaktu anak sedang berkreasi. Bahkan menduga akan dievaluasi pun dapat mengurangi kreativitas anak. Dari suatu penelitian, disimpulkan bahwa ucapan yang cukup positif terhadap anak yang sedang berkreasi, seperti pujian pun dapat membuat anak kurang kreatif, jika pujian itu membuat mereka memusatkan perhatian pada harapan akan dinilai. Eksperimen lain menunjukkan bahwa perasaan diamati selagi mengerjakan sesuatu juga dapat mengurangi kreativitas anak. Pemberian hadiah adalah salah satu faktor eksternal yang dapat merusak motivasi intrinsik dan mematikan kreativitas. Selain itu, persaingan (kompetisi) juga dapat mematikan kreativitas. Persaingan terjadi apabila anak merasa pekerjaannya akan dibandingkan dengan pekerjaan siswa lain, dan bahwa yang terbaik akan diberi hadiah. Minat dan motivasi intrinsik untuk berkreasi juga akan dirusak dalam lingkungan yang sangat membatasi anak dalam berperilaku (misalnya lingkungan yang terlalu banyak aturan). Pemberian evaluasi dan hadiah sebenarnya tidak selalu merusak motivasi intrinsik untuk berkreasi. Hal ini bergantung pada bagaimana melakukannya. Akan 5 - 18 Unit 5

lebih baik jika pendidik menyampaikan sesuatu yang informatif dalam memberikan penilaian, sebagai contoh: ”rupanya kamu mengalami kesulitan dalam menggambar pohon, tetapi pilihan warna yang kamu pilih sungguh cerah.”; daripada hanya mengatakan ”Bagus” atau ”Kurang bagus.” Rencana pemberian hadiah hendaknya disampaikan sesudah anak mencapai suatu prestasi. Kecenderungan orang tua dan pendidik menjanjikan sesuatu yang berlebihan kepada anak sebagai syarat bagi pencapaian prestasi akan menghambat anak untuk berkreasi.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

5 - 19

Rangkuman
Aspek Faktor Pendukung
Internal: - minat - motif berprestasi memadai - keberanian mengambil resiko - ulet dan tekun - kegigihan dan daya juang. Eksternal: - kesempatan maksimal untuk mengembangkan diri - sarana dan prasarana yang mendukung - dorongan orang tua/keluarga - pola asuh.

Faktor Penghambat
Internal: - motivasi berprestasi rendah - takut mencoba sesuatu yang belum pernah dilakukan - mudah menyerah - malas Eksternal: - lingkungan yang tidak memberikan kesempatan anak untuk mengembangkan bakat - tidak tersedia sarana dan prasarana - orang tua/keluarga cenderung hanya menghargai bakat yang berkaitan dengan kemampuan akademik - pola asuh Internal: - keyakinan/persepsi yang salah bahwa lingkunganlah yang menyebabkan dirinya tidak mempunyai kesempatan mengembangkan kreativitasnya. Eksternal: - evaluasi yang berlebihan terhadap perilaku anak - pemberian hadiah - persaingan untuk merasa dinilai - lingkungan yang sangat membatasi anak dalam berperilaku

Bakat Kreativitas

Sikap orang tua: - kebebasan bagi anak untuk berkreasi - menghormati anaknya sebagai individu - percaya akan kemampuan anak - menjalin kedekatan emosi yang sedang - orang tua yang aktif dan mandiri - orang tua yang menghargai kreativitas Pola interaksi: interaksi yang seimbang dan saling tukar pengalaman antara orang tua dan anaknya.

5 - 20 Unit 5

Tes Formatif 3
Jawablah pertanyaan-pertanyaan dalam tes formatif berikut dengan benar! 1. Bagaimana peran Anda sebagai pendidik dalam mengembangkan bakat dan kreativitas siswa SD/MI 2. Jelaskan lima bentuk interaksi antara orang tua dan anak yang mendukung kreativitas menurut Torrance! 3. Faktor-faktor apa saja yang dapat menghambat perkembangan kreativitas!

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan tes formatif 3, cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 pada bagian akhir unit ini. Hitunglah ketepatan jawaban tersebut dengan cara memberi skor masing-masing soal dengan rentangan 0-90. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda Rumus: Jumlah skor kelima jawaban Tingkat penguasaan: ------------------------------------------- x 100 % 90 Apabila jawaban yang benar mencapai tingkat 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan pembelajaran pada unit berikutnya. Tetapi, jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajarinya kembali, terutama bagian yang belum dikuasai.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

5 - 21

Subunit 4 Model Pembelajaran Untuk Mengembangkan Bakat Dan Kreativitas

S

ubunit ini akan membahas konsep kurikulum untuk mengembangkan bakat anak usia SD/MI, modifikasi kurikulum berdiferensiasi, serta hal-hal penting yang perlu diperhatikan pendidik dalam pembelajaran di bidang bakat khusus dan bentukbentuk kegiatan ekstrakurikuler yang bertujuan untuk mengembangkan bakat khusus. Pada bagian akhir subunit ini akan dirangkum semua materi yang sudah di bahas. Sebagai latihan, Anda diminta untuk merancang kegiatan pembelajaran yang dapat merangsang siswa belajar kreatif. Disampaikan tes formatif 4 untuk mengukur sejauh mana Anda telah memahami materi subunit 4 ini. Pelajarilah secara mendalam materi subunit ini terutama mengenai persyaratan kurikulum dan pembelajaran yang dapat merangsang pengembangan bakat dan kreativitas. Pemahaman yang mendalam akan membantu Anda sebagai pendidik dalam merancang model pembelajaran yang mendukung pengembangkan potensi peserta didik terutama bakat dan kreativitas.

Konsep dan Pokok-pokok Kurikulum Berdiferensiasi
Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan belajar mengajar (Munandar, 1999). Kurikulum secara umum mencakup semua pengalaman yang diperoleh siswa di sekolah, di rumah dan di dalam masyarakat, serta yang membantunya mewujudkan potensi-potensinya. Disadari adanya kenyataan bahwa setiap siswa memiliki minat dan kemampuan yang berbedabeda. Kurikulum berdiferensiasi merupakan jawaban terhadap kenyataan ini (Munandar 1999). Pendidikan berdiferensiasi, yaitu memberikan pengalaman pendidikan yang disesuaikan dengan minat dan kemampuan intelektual siswa (Ward dalam Munandar, 1999). Keberbakatan tidak akan muncul apabila kegiatan belajar terlalu mudah dan tidak mengandung tantangan bagi anak berbakat sehingga kemampuan mereka yang unggul tidak akan tampil (Stanley dalam Munandar, 1992). Beberapa unsur pokok yang perlu diperhatikan dalam mengembangkan kurikulum berdiferensiasi adalah (Clark dalam Munandar, 1999) sebagai berikut. 1. Materi yang dipercepat dan/atau yang lebih maju.

5 - 22 Unit 5

2. Pemahaman yang lebih majemuk dari asas, teori, dan struktur bidang materi. 3. Tingkat dan jenis sumber yang digunakan untuk memperoleh informasi lebih tinggi dan beragam. 4. Waktu belajar untuk tugas rutin dapat dipercepat dan waktu untuk mendalami suatu topik/bidang dapat diperpanjang. 5. Menciptakan informasi dan/atau produk baru. 6. Memindahkan pembelajaran ke bidang-bidang lain yang lebih menantang. 7. Pengembangan pertumbuhan pribadi dalam sikap, perasaan, dan apresiasi. 8. Kemandirian dalam berpikir dan belajar. Sisk (Munandar, 1999) menjelaskan lebih lanjut tentang asas-asas kurikulum berdiferensiasi yang dikembangkan oleh Leadership Training Institute sebagai berikut. 1. Menyampaikan materi yang berhubungan dengan isu, tema, atau masalah yang luas. 2. Memadukan banyak disiplin dalam bidang studi 3. Memberikan pengalaman yang komprehensif, berkaitan, dan saling memperkuat dalam suatu bidang studi 4. Memberi kesempatan untuk mendalami topik yang dipilih sendiri dalam suatu bidang studi. 5. Mengembangkan keterampilan belajar yang mandiri atau diarahkan diri sendiri 6. Mengembangkan keterampilan berpikir yang lebih tinggi, yang produktif, kompleks, dan abstrak. 7. Memusatkan pada tugas yang berakhir terbuka (open-endedi). 8. Mengembangkan keterampilan dan metode penelitian. 9. Memadukan keterampilan dasar dan keterampilan berpikir lebih tinggi dalam kurikulum. 10. Mendorong siswa untuk menghasilkan gagasan-gagasan baru. 11. Mendorong siswa untuk mengembangkan produk yang menggunakan teknik, bahan, dan bentuk batu. 12. Mendorong siswa untuk mengembangkan pemahaman diri, misalnya untuk mengenal dan menggunakan kemampuan mereka, serta mengarahkan dan menghargai kesamaan dan perbedaan antara mereka dan orang lain. 13. Menilai prestasi siswa dengan menggunakan kriteria yang sesuai dan spesifik melalui baik penilaian diri maupun melalui alat baku.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

5 - 23

Modifikasi Kurikulum Berdiferensiasi
Maker (Munandar, 1999) menekankan modifikasi kurikulum untuk anak berbakat. Modifikasi kurikulum yang dimaksud mencakup materi yang diberikan, proses atau metode pembelajaran, produk yang diharapkan, lingkungan belajar. 1. Modifikasi materi kurikulum: siswa berbakat memiliki kemampuan untuk belajar keterampilan dan konsep yang lebih maju. Guru dapat menyediakan materi yang lebih kompleks. Ada program dalam memodifikasi materi, seperti kelas yang maju lebih cepat, pengelompokkan silang tingkat, belajar mandiri, sistem maju brkelanjutan, dan pemadatan kurikulum. 2. Metode proses/metode pembelajaran: guru dapat menggunakan teknik mengajukan pertanyaan tingkat-tingkat, simulasi, membuat kontrak belajar (perjanjian antara guru dan siswa tentang apa yang akan dipelajari oleh siswa), penggunaan mentor, dan pemecahan masalah. Guru juga dituntut lebih tekun dalam memantau kemajuan siswa secara perorangan. 3. Modifikasi produk belajar: memberikan alternatif kepada siswa mengenai produk yang akan dihasilkan dan kesempatan untuk merancang produknya sendiri (misalnya melalui jurnal, menulis untuk koran sekolah, melakukan drama, wawancara, atau kritik untuk menyampaikan pengetahuan yang telah mereka peroleh dalam satuan pokok bahasan pada mata pelajaran tertentu). Guru memerlukan sarana untuk menyalurkan produk-produk siswa tersebut. Guru dapat mengadakan pekan raya sains, konferensi penemu muda tingkat sekolah, atau pameran-pameran. 4. Modifikasi lingkungan belajar: lingkungan yang mendukung berkembangnya bakat dan kreativitas adalah lingkungan yang memungkinkan semua siswa merasa bebas untuk belajar sesuai dengan caranya sendiri. Guru yang mengajar bagaimana menggunakan bahan, sumber, waktu, dan bakat mereka untuk menguasai bidang-bidang minatnya. Lingkungan yang berpusat pada siswa memiliki ciri-ciri sebagai berikut (Parke dalam Munandar 1999). a. Siswa menjadi mitra dalam membuat keputusan tentang kurikulum. b. Pola duduk yang memudahkan belajar. c. Kegiatan dan kesibukan di dalam kelas. d. Rencana belajar yang diindividualkan berdasarkan kontrak belajar dengan tiap siswa. e. Keputusan dibuat bersama oleh guru dan siswa (misalnya dalam menyusun aturan kelas, menentukan kegiatan belajar, waktu dan kecepatan belajar, dan evaluasi belajar)

5 - 24 Unit 5

Lingkungan yang berpusat pada siswa, memungkinkan siswa menjadi pelajar yang aktif, mandiri dan bertanggung jawab. Semua siswa dimungkinkan untuk memperoleh pembelajaran yang sesuai dengan minat dan tingkat kemampuannya masing-masing.

Pembelajaran Bakat Khusus
Berdasarkan lima bidang bakat, kita akan bahas tentang pengembangan bakat akademik khusus yang dikaitkan juga dengan bakat kreatif siswa SD/MI melalui kegiatan pembelajaran. 1. Pengembangan bakat Sains (IPA) Karakteristik siswa berbakat sains antara lain kepekaan terhadap masalah, kemampuan untuk mengembangkan gagasan baru, kemampuan untuk menilai kemampuan mekanikal tinggi, ketekunan, semangat, kemampuan visual spasial, kemampuan untuk mengkomunikasikan, keuletan, dan pencetus ide (Guilford dalam Munandar, 1999), Sisk (Munandar, 1999) mengemukakan hasil identifikasi guru-guru mengenai keterampilan dan kegiatan yang perlu dilakukan siswa berbakat sains: membaca dan menafsirkan tulisan ilmiah untuk memperoleh informasi ilmiah; melakukan eksperimen untuk menguji gagasan dan hipotesa; menguasai dan menggunakan teknik dan alat ilmiah; menyeleksi data yang berkaitan dengan masalah yang diteliti; menarik kesimpulan dan prediksi dari data yang diperoleh; mengungkapkan gagasan kuntitatif dan kualitatif; menggunakan dan menerapkan ilmu untuk melakukan perubahan sosial; serta merumuskan hubungan dan gagasan baru dari fakta dan konsep yang diteliti. 2. Pengembangan bakat Matematika Karakteristik siswa berbakat dalam bidang matematika ialah: fleksibilitas dalam mengolah data, kemampuan luar biasa untuk menyusun data, ketangkasan mental, penafsiran yang orisinil, kemampuan luar biasa uantuk mengalihkan gagasan, dan kemampuan luar biasa untuk generalisasi. Greenes menambahkan bahwa siswa berbakat matematika lebih menyukai komunikasi lisan daripada tulisan (Greenes, dalam Munandar, 1999). Saran bagi guru dalam merencanakan model pembelajaran bagi siswa yang berbakat matematika dapat mendorong: pertimbangan dan pemikiran mandiri, menggunakan berbagai metode untuk memecahkan masalah yang sama, siswa melakukan pengecekan, serta memberikan masalah yang menantang dan luar biasa.
Perkembangan Belajar Peserta Didik

5 - 25

3. Pengembangan bakat bahasa Karakteristik siswa berbakat bahasa ialah: mempunyai ingatan yang luar biasa, belajar membaca sendiri pada usia dini, mempunyai perbendaharaan kata yang luas, dapat memecahkan masalah dengan cara yang majemuk, mempunyai jangkauan perhatian yang luas, mempunyai rasa humor seperti orang dewasa, memberikan pendapatnya diminta atau tidak, bicara terus-menerus, selalu mengajukan pertanyaan, memahami buku, film, dan diskusi pada tingkat tinggi, serta mengaju-kan beberapa pemecahan untuk masalah yang sama. Saran pembelajaran untuk mengembangkan bakat ini adalah memadukan kegiatan membaca dan menulis, memberikan bahan membaca yang beragam untuk setiap siswa, membantu siswa untuk menjadi pembaca yang efektif, menentukan kebutuhan pembelajaran dari individu dan kelompok, memberikan kesempatan untuk mendengarkan dan berbicara, mendorong untuk membaca kritis dan membaca kreatif, dan melibatkan siswa dalam pemecahan masalah. 4. Pengembangan bakat IPS Karakteristik siswa berbakat dalam IPS ialah: pemahaman konseptual yang lebih maju dari anak seusianya, memiliki gudang pengetahuan yang baru dan sangat spesifik, menyukai tugas yang sulit atau majemuk, menentukan standar tinggi untuk proyek mandiri, dianggap sebagai sumber pengetahuan dan gagasan baru oleh teman, pengelola kelompok, menggunakan humor dalam berelasi, menceritakan atau menulis cerita imajinatif, mempunyai minat luas dan sangat terfokus, cepat menyerap pengetahuan, pembaca yang intensif, ekstensif, dan maju (dua tingkat di atas kelasnya), melihat hubungan yang tidak dilihat orang lain, berfantasi jika sedang bosan, dan memiliki kepekaan sosial (minat yang sungguhsungguh terhadap orang dan terhadap akibat interaksi sosial, serta menghargai gagasan dan nilai susila orang lain). Karakteristik ini menggambarkan juga jenis bakat sosial yang memiliki karakteristik kemampuan berkomunikasi dan bernegosiasi dengan orang lain. Kurikulum yang meliputi topik-topik yang luas, tema dasar yang dikemukakan oleh Gold (Munandar, 1999): menggunakan sumber alam secara bijak, memahami dan mengakui ketergantungan secara global, mengakui harkat dan martabat manusia, menggunakan kecerdasan untuk memperbaiki kehidupan manusia, menggunakan kesempatan pendidikan secara demokaratis dan cerdas, meningkatkan keefektifan keluarga sebagai lembaga sosial dasar, mengembangkan nilai moral dan spiritual secara efektif, membagi kekuasaan secara bijak dan

5 - 26 Unit 5

bertanggung jawab untuk mencapai keadilan, bekerj asama untuk mencapai kedamaian dan kesejahteraan, serta mencapai kestabilan dan perubahan sosial secara stabil. Pembelajaran yang berkaitan dengan jenis bakat khusus di bidang seni dan kinestetik/psikomotorik dapat dikembangkan melalui kegiatan ekstrakurikuler. Pada prinsipnya semakin bervariasi kegiatan ekstrakurikuler (ekskul), akan semakin besar kesempatan bagi setiap siswa untuk mengembangkan bakat dan minatnya. Sekalipun demikian, sekolah perlu mempertimbangkan anggaran yang diberikan oleh pihak yayasan/pemerintah karena kegiatan ekskul membutuhkan dana tambahan untuk pengadaan sumber daya manusia (SDM) dan kelengkapan prasarana (misalnya peralatan olah raga, instrumen musik, dan sebagainya) yang tak sedikit. Kegiatan ekstrakurikuler yang dapat mengembangkan bakat seni antara lain: vocal group/ paduan suara, instrumen musik (pianika, suling, angklung), dan melukis (melatih juga kemampuan motorik halus, terutama untuk kelas 1, 2, atau 3 SD/MI). Menurut Goode (2005), banyak bidang perkembangan dan pembelajaran anak terpengaruh secara positif oleh pelatihan di bidang musik. Ia pun menambahkan bahwa irama musik memacu perkembangan motorik anak. Bermain piano pada usia prasekolah mempengaruhi otak selama masa perkembangan korteks, yaitu bagian otak yang digunakan untuk berpikir, berbicara, melihat, mendengar, dan mencipta. Latihan musik juga dapat meningkatkan kemampuan belajar atau kemampuan di bidang matematika. Untuk mengembangkan bakat psikomotorik, kegiatan ekskul yang dapat dikembangkan sekolah adalah sebagai berikut. 1. Tari tradisional atau modern dance, yang dapat juga mengembangkan bakat seni. 2. Bidang olah raga terutama cabang olah raga yang tidak diperoleh di dalam kurikulum dasar (agar dalam menemukan bakatnya, siswa mendapatkan kesempatan untuk mengalami/mencoba berbagai cabang olah raga), atau kegiatan pengayaan keterampilan motorik (cabang olah raga yang terdapat pada kurikulum dasar). 3. Pramuka, yang selain mengembangkan bakat psikomotorik, juga dapat mengembangkan bakat sosial. Guru sangat berperan dalam pengembangan bakat dan kreativitas siswa usia SD/MI. Sekolah menjadi sarana pengembangan bakat-kreativitas, terutama untuk siswa yang di lingkungan rumahnya tidak tersedia prasarana yang mendukung pengembangan dirinya.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

5 - 27

Latihan
Buatlah rancangan kegiatan pembelajaran pada mata pelajaran tertentu yang Anda ampu yang dapat merangsang siswa untuk belajar kreatif Rambu Pengerjaan Latihan Misalnya: Anda mengajar Sains tentang tumbuhan. Anda merancang kegiatan pembelajaran dengan mengajak siswa mengamati dan menemukan jenis-jenis tumbuhan yang ada di halaman sekolah. Misalnya menemukan jenis-jenis bunga, jenis-jenis warna-warna daun, dan sebagainya

Rangkuman
Unsur pokok yang perlu diperhatikan dalam mengembangkan kurikulum berdiferensiasi adalaha: materi yang dipercepat dan/atau yang lebih maju, pemahaman yang lebih majemuk dari asas, teori, dan struktur bidang materi, tingkat dan jenis sumber yang digunakan untuk memperoleh informsai lebih tinggi dan beragam, waktu belajar untuk tugas rutin dapat dipercepat dan waktu untuk mendalami suatu topik/bidang dapat diperpanjang, menciptakan informasi dan/atau produk baru, memindahkan pembelajaran ke bidang-bidang lain yang lebih menantang, pengembangan pertumbuhan pribadi dalam sikap, perasaan, dan apresiasi, kemandirian dalam berpikir dan belajar. Modifikasi kurikulum mencakup empat bidang yaitu 1) materi yang diberikan; 2) proses atau metode pembelajaran; 3) produk yang diharapkan; dan 4) modifikasi lingkungan belajar. Kegiatan ekstra kurikuler yang dapat mengembangkan bakat seni antara lain: ekskul vocal group/paduan suara, instrumen musik (pianika, suling, angklung), lukis (melatih juga kemampuan motorik halus, terutama untuk kelas 1, 2, atau 3 SD/MI. Bakat psikomotorik dapat dikembangkan melalui kegiatan ekskul tari tradisional atau modern dance (ekskul ini dapat juga mengembangkan bakat seni), ekskul di bidang olah raga terutama cabang olah raga yang tidak diperoleh di dalam kurikulum dasar (agar dalam menemukan bakatnya, siswa mendapatkan kesempatan untuk mengalami/mencoba berbagai cabang olah raga), atau kegiatan pengayaan keterampilan motorik (cabang olah raga yang terdapat pada kurikulum dasar), dan kegiatan pramuka (selain mengembangkan bakat psikomotorik, pramuka juga mengembangkan bakat sosial).

5 - 28 Unit 5

Tes Formatif 4
Kerjakan tes formatif berikut dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan yang tersedia decara benar! 1. Apa saja manfaat pendidikan berdiferensiasi bagi siswa SD/MI? 2. Jelaskan macam-macam modifikasi kurikulum untuk anak berbakat menurut Maker! 3. Berikan contoh kegiatan-kegiatan ekstrakurikuler yang dapat mengembangkan bakat sosial siswa.

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Setelah mengerjakan tes formatif ini, cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 4 pada bagian akhir unit ini. Hitunglah ketepatan jawaban tersebut dengan cara memberi skor masing-masing soal dengan rentangan 0-90. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda Rumus: Jumlah skor kelima jawaban Tingkat penguasaan: ------------------------------------------- x 100 % 90 Apabila jawaban yang benar mencapai tingkat 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan kegiatan pembelajaran pada unit berikutnya. Tetapi, jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajarinya kembali, terutama bagian yang belum dikuasai.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

5 - 29

Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1 1. a. Guru dapat memberikan dorongan dengan menyedikan aktivitas yang bervariasi di luar jam sekolah, misalnya ekskul beragam olah raga, seni, dan kegiatan ilmiah. b. Guru juga dapat merancang kegiatan pembelajaran dengan aktivitas-aktivitas yang memberikan kesempatan kepada siswa untuk menghasilkan suatu karya kreatif tanpa dibatasi dengan aturan-aturan, misalnya pada mata pelajaran keterampilan. 2. Bakat umum merupakan potensi-potensi yang bersifat umum. Misalnya, bakat intelektual umum, sedangkan bakat khusus apabila kemampuan yang berupa potensi itu bersifat khusus, misalnya bakat akademik, bakat kinestetik, bakat seni, atau bakat sosial. 3. Rhodes mengelompokan definisi dari berbagai pakar ke dalam empat kategori, yaitu empat P (pribadi, pendorong, proses, dan produk). Keempat kategori ini saling berkaitan, pribadi kreatif yang melibatkan diri dalam proses kreatif, dan dengan dukungan/dorongan dari lingkungan (orang tua, guru, dan masyarakat) akan menghasilkan suatu produk keratif. 4. Ada hubungan positif antara kreativitas & kecerdasan. Namun indeks hubungannya rendah. Intelegensi yang dimiliki seseorang tidak menjamin orang tersebut kreatif.Diperlukan dukungan dari lingkungan untuk mengembangkan bakat kreatif berdasarkan kecerdasan yang dimiliki anak. 5. a. Guru dapat berperan dalam mengembangkan bakat kreatif siswa dalam proses pembelajaran. b. Sebagai contoh, memberikan kebebasan bagi anak untuk menyelesaikan suatu persoalan pelajaran dengan cara yang khas dari masing-masing siswa. c. Tidak memberikan batasan/aturan tentang cara penyelesaian tugas, karena dapat menghambat siswa dalam berkreasi. Tes Formatif 2 1. a. Pemahaman tentang bakat kreatif siswa dapat membantu guru dalam membuat rancangan kegiatan pembelajaran yang menarik sehingga siswa dengan penuh semangat mengikuti proses pembelajaran. 5 - 30 Unit 5

b. Guru dapat membantu siswa mengembangkan bakat kreatif siswa melalui kegiatan pembelajaran yang menarik, bervariasi, dan memberikan kebebasan bagi siswa untuk berkreasi. 2. Tidak setuju, karena kreativitas bukan merupakan faktor bawaan, tetapi suatu potensi yang dapat dilatih dan dikembangkan. 3. Subtes yang terdapat dalam Tes Kreativitas Verbal adalah: permulaan kata, menyusun kata, membentuk kalimat tiga kata, sifat-sifat yang sama, macammacam penggunaan, dan apa akibatnya. Tes Formatif 3 1. a. Mengikutsertakan siswa ke dalam berbagai festival di berbagai bidang baik di bidang seni, akademik, maupun bidang olah raga. b. Menyediakan sarana dan prasarana yang mendukung pengembangan bakat, misalnya peralatan olah raga, berbagai jenis alat musik, kegiatan ekstra kurikuler yang bervariasi. 2. Peran pendidik dalam mengembangkan bakat dan kreativitas siswa SD/MI: menghormati pertanyaan-pertanyaan yang tidak lazim menghormati gagasan-gagasan imajinatif menunjukkan kepada anak bahwa gagasan yang dikemukakan anak bernilai memberikan kesempatan kepada anak untuk belajar atas prakarsanya sendiri atau memberikan reward kepada anak setelah ia menyelesaikan suatu pekerjaan memberikan kesempatan kepada anak untuk belajar tanpa suasana penilaian. 3. Faktor yang dapat menghambat perkembangan kreativitas berasal dari dalam diri individu, contohnya keyakinan/persepsi yang salah bahwa lingkunganlah yang menyebabkan dirinya tidak mempunyai kesempatan mengembangkan kreativitasnya. Faktor penghambat dari lingkungan, contohnya evaluasi yang berlebihan terhadap perilaku anak, pemberian hadiah, merasa dinilai, dan lingkungan yang sangat membatasi anak dalam berperilaku.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

5 - 31

Tes Formatif 4 1. Memberikan pengalaman pendidikan yang disesuaikan dengan minat dan kemampuan intelektual siswa, dan memberikan kesempatan pada siswa untuk mengembangkan bakat khususnya. 2. Modifikasi materi yang diberikan, proses atau metode pembelajaran, produk yang diharapkan, dan modifikasi lingkungan belajar. 3. Pramuka, melibatkan siswa dalam organisasi-organisasi (misalnya menjadi pengurus kelas), dan memberi tanggung jawab pada siswa untuk memimpin suatu kelompok belajar.

5 - 32 Unit 5

Daftar Pustaka
Ali, M & Asrori, M 2005. Psikologi Remaja, Perkembangan Peserta Didik. Jakarta: Bumi Aksara.

Fudyartanta, K. 2004. Tes bakat dan Perskalaan Kecerdasan. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Goode, C. B. 2005. Optimizing Your Child’s Talent. Jakarta: Bhuana Ilmu Populer Kelompok Gramedia.
Hurlock, Elizabeth B. 1978. Perkembangan Anak. Jakarta: Erlangga. Munandar, S. C. U. 1999. Kreativitas dan Keberbakatan; Strategi mewujudkan Potensi Kreatif dan Bakat. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

5 - 33

Glosarium
Bakat : kemampuan pada bidang pengetahuan (disebut bakat umum) atau ketrampilan khusus (disebut bakat khusus). Bakat kinestetik : bakat khusus yang berkaitan dengan gerak motorik antara lain sepak bola atau bulu tangkis. Bakat kreatif-produktif : bakat khusus dalam hal menciptakan sesuatu yang baru, misalnya menghasilkan program komputer terbaru, arsitektur terbaru, dan sejenisnya. Bakat seni : bakat khusus yang berhubungan dengan bidang seni, misalnya mampu mengaransemen musik yang digemari banyak orang, menciptakan lagu dalam waktu yang singkat, mampu melukis dengan indah dalam waktu yang relatif singkat, dan lainnya. Bakat sosial : bakat khusus yang berkaitan dengan relasi sosial antara lain mahir melakukan negosiasi, mahir menawarkan suatu produk, mampu berkomunikasi dalam organisasi, dan sangat mahir dalam kepemimpinan. Empat P : komponen-komponen pengembangan bakat kreatif, yaitu person (pribadi), press (pendorong), process (proses), dan product (produk). Kategori P ini saling berkaitan, pribadi kreatif yang melibatkan diri dalam proses kreatif, dan dengan dukungan/dorongan dari lingkungan menghasilkan suatu produk keratif. Kurikulum Berdiferensiasi : kurikulum yang memberikan pengalaman pendidikan sesuai dengan minat dan kemampuan intelektual siswa. Tes kreativitas verbal : tes untuk mengukur bakat kreatif Tes prestasi akademis : tes untuk mengukur kemampuan akademik khusus Underachiever : prestasi belajar yang siswa peroleh berada di bawah potensi atau bakat intelektual yang sesungguhnya mereka miliki

5 - 34 Unit 5

Unit

6

ANALISIS KESULITAN PERKEMBANGAN DAN BELAJAR PESERTA DIDIK
Gerda K. Wanei
Pendahuluan ada unit 6 ini Anda akan mempelajari teori-teori yang berkaitan dengan analisis kesulitan perkembangan dan belajar peserta didik. Unit ini terdiri dari empat subunit yaitu: 1. Prinsip-prinsip belajar; 2. Pandangan pakar psikologi tentang belajar; 3. Kesulitan dan kegagalan belajar; serta 4. Permasalahan belajar ditinjau dari aspek sosial emosional. Sebagai mahasiswa program PJJ-S1-PGSD, Anda diharapkan mampu mengaplikasikan prinsip-prinsip belajar dalam kegiatan belajar mengajar. Prinsipprinsip belajar pada subunit 1 perlu diketahui oleh para guru, agar setelah melakukan proses belajar siswa mengalami perubahan tingkah laku yang relatif menetap. Pada subunit 2 akan dipaparkan berbagai pandangan psikologis dari para pakar mengenai makna belajar. Pada subunit 3 Anda akan mempelajari berbagai hal yang terkait dengan permasalahan kesulitan belajar. Terakhir, pada subunit 4 Anda akan mengkaji permasalahan-permasalahan belajar yang bukan disebabkan permasalahan akademik melainkan masalah-masalah sosial emosional. Melalui keempat subunit tersebut, diharapkan Saudara dapat menganalisis permasalahan belajar di SD dan mampu mencari solusinya. Sebagai guru SD, Anda perlu mendukung para siswa agar mereka berhasil dalam belajar. Permasalahan belajar di SD belum tentu disebabkan oleh IQ yang rendah, tetapi mungkin disebabkan permasalahan lain. Dengan mempelajari empat subunit tersebut

P

Perkembangan Belajar Peserta Didik

6- 1

diharapkan Anda memiliki kompetensi yang dapat diukur melalui pencapaian indikator dari subunit 1-4.. Semoga Anda dapat menjadi guru SD yang sukses, bukan hanya karena pandai mengajar, melainkan mampu mengilhami siswa SD agar kreatif berprestasi demi sukses masa depan.

6 - 2 Unit 6

Subunit 1 Prinsip-Prinsip Belajar
aparan subunit 1 akan membahas prinsip-prinsip belajar, yang mencakup terminologi dan hakikat prinsip-prinsip belajar sebagai pengantar agar Saudara dapat memperluas wawasan yang terkait dengan konteks materi. Apa yang dimaksud dengan belajar? Belajar adalah suatu proses yang terus menerus, agar terjadi perubahan perilaku. Proses ini bersifat aktif dan diharapkan menjadi bekal yang permanen. Respon dari belajar merupakan alat untuk mengukur kemampuan keberhasilan seseorang. Setiap siswa SD dapat belajar melalui penglihatan, pengalaman, dan proses berpikir, agar mampu mengubah perilaku. Sebagai contoh, Anti siswa kelas satu SD berusia 6 tahun 3 bulan, pulang sekolah dengan mata merah. Setiba di rumah Anti langsung memeluk ibunya. Ibunya terkejut dan membalas pelukan Anti. Ibu bertanya ada apa dengan Anti di sekolah? Anti bercerita ia malu diperolokkan teman-teman sekelas, karena tidak dapat mengerjakan soal matematika. Anti merasa malu karena kakaknya Anto sangat pandai Matematika. Anti menjadi sangat sensitif. Ia mengeluh pada ibunya bahwa ia takut pergi kesekolah. Apa yang harus dilakukan ibu untuk memotivasi Anti mau belajar matematika? Untuk membantu ibu Anti marilah kita mengkaji pengertian belajar menurut definisi berikut ini. 1. Menurut Edward Walter Belajar adalah perubahan atau tingkah laku akibat pengalaman dan latihan. Contoh. Anti kesulitan dan ketakutan belajar matematika, padahal kakaknya Anto pAndai belajar matematika. Menurut Edward Walter belajar matematika memerlukan latihan–latihan yang berulang kali. Latihan-latihan yang intensif bagi siswa SD akan lebih mudah mempelajari simbol-simbol matematika. Ungkapan guru SD harus memupuk anak agar mau melatih diri belajar matematika, bukan mengkritik anak dengan komentar negatif. Anak menjadi cemas, bahkan ketakutan belajar matematika. 2. Clifford T. Morgan Menurut Morgan, belajar merupakan perubahan tingkah laku karena hasil pengalaman, sehingga memungkinkan seseorang menghadapi situasi selanjudnya dengan cara yang berbeda-beda. Contoh, apabila Anti ketakutan belajar matematika,
Perkembangan Belajar Peserta Didik

P

6- 3

maka ia akan menganggap bahwa mata pelajaran matematika sangat sulit. Namun bila Anti belajar matematika dalam situasi yang menyenangkan (kegiatan berupa Games) Anti akan belajar matematika dengan menyenangkan pula. Belajar sambil bermain akan merubah perilaku seperti yang dialami Anti. Pengalaman mempelajari matematika dengan kegiatan games akan menumbuhkan motivasi belajar. Woodword Pakar ini mengemukakan bahwa belajar merupakan perubahan yang relatif permanen, akibat interaksi lingkungan. Contoh, bila Anti belajar di sekolah dan di rumah dengan berbagai macam media, maka ketakutan Anti untuk belajar matematika akan berkurang. Para guru di sekalah dasar bersama keluarga hendaknya memberi sugesti positif, agar siswa SD berbesar hati membangun keparcayaan diri pada saat mempelajari simbol-simbol matematika. Crow & Crow Menurut Crow & Crow, belajar adalah suatu perubahan dalam diri individu karena kebiasaan, pengetahuan dan sikap. Contoh, pada umumnya anak usia SD yang tinggal di Jakarta, pola belajarnya akan berkembang sesuai dengan kemampuan teknologi Computer Kid yang digunakan. Penggunaan media tersebut dapat berdampak positif untuk memperluas wawasan, pengetahuan, dan sikap perilaku anak SD. Teknologi modern memperkaya anak sehingga banyak mengalami perubahan dalam proses belajar. 5. Menurut pakar-pakar yang lain, belajar merupakan proses memiliki pengetahuan, dari yang tidak tahu menjadi tahu, dari yang tidak bisa menjadi bisa. Selain itu, belajar merupakan perubahan secara fisik maupun motorik. Belajar juga merupakan perubahan yang menekannkan aspek-aspek rohani. Contoh, bilamana Anti belajar menari berarti ia memiliki pengetahuan tentang gerak gerik menari, dan secara motorik Anti belajar menari dengan lemah gemulai. Pada saat Anti menari di pentas, Anti merasakan kesenangan batiniah (aspek rohaniah). Bila pentas tari di sekolah mendapatkan penghargaan, maka hal itu akan memincu Anti belajar lebih giat. Di dalam belajar, terdapat tiga ranah yang satu sama lain sebenarnya tidak dapat dipisahkan dengan tegas. Ketiganya ialah: (1) ranah kognitif (cognitive domain), (2) ranah afektif (affective domain), serta (3) ranah psikomotor (psychomotor domain) yang berhubungan dengan motorik kasar seperti melempar, menangkap, dan menendang, juga motorik halus seperti menulis dan menggambar. 6 - 4 Unit 6 4. 3.

Mari kita cermati contoh ketiga ranah belajar tersebut.. Joko anak usia 9 tahun dan duduk di kelas 3 SD. Ia pergi ke mall didekat rumahnya dengan menggunakan sepeda. Kemampuan Joko dalam mengendarai sepeda terdiri dari: (1) pengetahuan tentang cara-cara naik sepeda (ranah kognitif), (2) keberanian naik sepeda (ranah afeksi), dan mampu mengemudikan sepeda untuk berbelok ke kiri maupun ke kanan secara tepat (ranah psikomotor). Guru–guru SD perlu melatih ketiga ranah belajar tersebut selama proses belajar mengajar di SD berlangsung dengan memperhatikan prinsip-prinsip belajar. Apa yang dimaksud dengan prinsip-prinsip belajar? Prinsip-prinsip belajar adalah: 1. tujuan yang terarah; 2. motivasi yang kuat; 3. bimbingan untuk mengetahui hambatan dan bimbingan; 4. cara belajar dengan pemahaman; 5. interaksi yang positif dan dinamis antara individu dan lingkungan; 6. teknik-teknik belajar; 7. diskusi dan pemecahan masalah; serta 8. mampu menerapkan apa yang telah dipelajari dalam kegiatan sehari- hari. Anak SD pergi ke sekolah bukan karena terpaksa, melainkan karena suatu kebutuhan. Oleh karena itu, orang tua dan guru hendaknya tidak memaksa anak agar belajar di SD, melainkan mengarahkan anak bahwa belajar adalah suatu kebutuhan, serta membangun motivasi diri yang kuat bahwa dengan belajar di SD berarti mempersiapkan hidup untuk masa depan. Apabila anak mengalami hambatan dan rintangan anak akan memperoleh bimbingan dari guru, sehingga apa yang dipelajari dapat dipahami dengan mudah. Hubungan yang positif dan dinamis antara guru dan orang tua memungkinkan anak untuk belajar secara aktif. Proses belajar memerlukan teknik-teknik yang bervariasi. Latihan dan ulangan dapat memperkaya anak untuk belajar. Dengan metode diskusi dan pemecahan masalah siswa SD belajar berani mengemukakan pendapat. Keberhasilan anak SD dalam belajar mempermudah anak untuk mempelajari berbagai kehidupan sehari-hari di masyarakat. Anak SD yang mengalami kesalahan dalam belajar disebabkan karena: 1. belajar tanpa adanya tujuan yang jelas; 2. belajar tanpa rencana, hanya insidental (misalnya kalau ada ujian atau ulangan saja); 3. hanya menghafal tanpa memahami; 4. tidak dikaitkan dengan pengalaman;

Perkembangan Belajar Peserta Didik

6- 5

5. tidak dikaitkan dengan teknik-teknik yang bervariasi; 6. tidak dikaitkan dengan pengelolaan waktu belajar; serta 7. tidak menggunakan alat bantu, atau referensi yang utuh (buku-buku / internet).

Latihan
Saudara, demikianlah uraian tentang pengertian dan prinsip belajar. Untuk memantapkan pemahaman Anda, kerjakanlah latihan berikut ini. 1. Kemukakan inti dari pandangan kelima pakar mengenai pengertian belajar! 2. Jelaskan tiga ranah dalam belajar! 3. Kemukakan minimal lima prinsip belajar! 4. Paparkan minimal tiga kesalahan belajar! Untuk menilai ketepatan jawaban Anda, bandingkanlah dengan rambu-rambu jawaban latihan di bawah ini. 1. Inti dari padangan Wolter, Morgan, Crow &Crow dan pakar lainya ialah belajar merupakan perubahan tingkah laku yang menetap, yang diperoleh dari pengalaman dengan situasi yang berbeda-beda dan diharapkan permanen. 2. Ranah kognitif, afektif, dan psikomotor. 3. Prinsip-prinsip belajar yang terpenting adalah: memiliki tujuan, motivasi kuat, perlu pemahaman, perlu bimbingan, dan menggunakan teknik latihan dan ulangan. 4. Tiga kesalahan belajar yang sering dilakukan di SD: belajar tanpa tujuan, hanya hafal, pengelolaan waktu belajar tidak tepat.

Rangkuman
Menurut Edward Wolter, Clifford Morgan, Cro &Crow dan pakar lainya, belajar adalah perubahan tingkah laku akibat interaksi lingkungan. Latihanlatihan yang intensif menumbuhkan terjadinya perubahan dalam pengetahuan, kebiasaan, dan sikap. Di dalam belajar terdapat tiga ranah yang saling berkaitan, yaitu cognitive domain, affective domain, dan psychomotor domain. Prinsip-prinsip belajar meliputi: tujuan terarah, motivasi kuat, bimbingan, pemahaman, interaksi positif, teknik latihan dan ulangan, diskusi dan pemecahan masalah, berhasil dalam hidup sehari-hari. Sementara kesalahan umum belajar disebabkan oleh: belajar tanpa tujuan, tanpa rencana, hafal, tidak terkait pengalaman, teknik monoton, kurang mengelola waktu belajar, tanpa alat bantu.

Tes Formatif 1
6 - 6 Unit 6

Tes Formatif 1
1. Berikan contoh mengenai pengertian belajar, menurut apa yang Saudara alami sehari-hari di sekolah dengan mengacu pada pandangan para tokoh psikologi! 2. Berikan contoh tiga ranah belajar dalam kegiatan proses belajar mengajar! 3. Kemukakan prinsip-prinsip utama dalam belajar pada saat proses belajar mengajar berlangsung! 4. Berikan contoh kesalahan umum dalam belajar pada saat anak menghadapi ulangan mendadak! 5. Kemukakan pandangan Anda mengenai kasus anak SD yang takut pergi ke sekolah!

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian akhir unit ini. Hitunglah ketepatan jawaban tersebut dengan cara memberi skor masing-masing soal dengan rentangan 0-10. Kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda. Rumus: Jumlah skor kelima jawaban Tingkat penguasaan: ------------------------------------------- x 100 % 50 Apabila penguasaan Anda mencapai tingkat 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan pembelajaran pada subunit berikutnya. Jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajarinya kembali, terutama bagian yang belum dikuasai.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

6- 7

Subunit 2 Aliran Psikologi Belajar
Saudara, pada subunit 2 ini Anda akan mempelajari pandangan para tokoh psikologi yang membahas tentang belajar. Dengan mempelajari sajian ini, Anda diharapkan dapat menjelaskan pelbagai pandangan ahli tentang belajar, sesuai dengan aliran atau sudut pandang yang dianutnya. Secara garis besar, terdapat tiga aliran psikologi yang membahas tentang belajar. Ketiganya ialah psikologi behavioristik, psikologi humanistik, dan psikologi kognitif. 1. Aliran psikologi Behavioristik Menurut aliran ini, hasil belajar mampu merubah perilaku anak. Jika anak SD merasa senang belajar berarti Anda berhasil menciptakan suasana yang kondusif di dalam kelas. Tokoh-tokoh aliran psikologi behavioristik antara lain: Pavlov, Watson, Gatrie, Skinner. Mengkondisikan belajar dapat dilakukan apabila proses belajar anak tersebut berhasil. Anak dapat diberi reward dalam bentuk hadiah dan pujian. Apabila anak itu tidak berhasil dapat memacu anak agar mau belajar lagi dengan pemberian penguatan negative (reinforcement negative). 2. Aliran Psikologi Humanistik Aliran ini sangat menekankan pada inisiatif siswa sebagai pribadi yang diberi kebebasan untuk memotivasi diri dalam proses belajar. Aliran ini tidak memaksakan anak untuk belajar. Tokoh aliran ini antara lain: Bandura dan Ericson.

3. Aliran Psikologi Kognitif
Aliran ini berpendapat bahwa anak akan belajar mandiri secara aktif apabila menerima rangsang-rangsang dari luar dirinya. Setelah stimulus (rangsang) diterima reseptor, rangsangan tersebut akan diterima dan diorganisasikan atau elaborasi untuk disimpan dalam memori jangka panjang (long term memory, disingkat MJP. Contoh, anak SD dapat menyebutkan kembali tanggal kemerdekaan Republik Indonesia. Setelah ia pelajari, ia pun menyimpan tanggal tersebut dalam ingatan jangka panjang. Apabila tanggal tersebut tidak diingat 6 - 8 Unit 6

berarti proses penyimpanan stimulus di MJP tidak tersimpan dengan baik, atau mungkin lupa. Tokoh aliran ini ialah Piaget. Gambar 6.1

Stimulus

R E C E P T O R

STM Short Term Memory Lupa

Elaborasi

LTM Long Term Memory

Organisasi

Ingat

Lalu, bagaimana cara untuk membangkitkan motivasi belajar siswa SD? Banyak cara yang dapat dilakukan. Di antaranya sebagai berikut. 1. Memadukan motif-motif kuat yang sudah ada, melalui kegiatan bermain atau berkesperimen. . 2. Memperjelas tujuan yang akan dicapai. 3. Merumuskan tujuan-tujuan sementara. 4. Merangsang pencapaian kegiatan. 5. Membuat situasi persaingan diantara murid-murid. 6. Membuat persaingan dengan diri sendiri 7. Memberikan hasil kerja yang ingin dicapai. 8. Memberikan contoh-contoh yang positif. Contoh, anak akan merasa terheran-heran apabila mengetahui magnet bisa menarik besi yang ada disekitarnya. Guru SD jangan menjejalkan secara verbal pengetahuan tentang magnet kepada anak. Hal ini akan menumbuhkan persepsi negatif selama proses pembelajaran. Dengan memperjelas tujuan-tujuan yang akan dicapai dalam proses pembelajaran, guru SD dapat menumbuhkan kreativitas, sehingga anak ingin belajar. Untuk dapat mencapai tujuan, guru hendaknya merumuskan tujuan-tujuan insidental agar anak mau belajar dan dapat belajar. Melalui tujuan-tujuan sementara guru merangsang pencapaian kegiatan dengan

Perkembangan Belajar Peserta Didik

6- 9

merangkum, berdiskusi, dan latihan-latihan singkat. Proses belajar ini akan merangsang timbulnya persaingan antara diri siswa dengan siswa lainnya. Pemberian contoh-contoh yang positif akan menimbulkan hasrat untuk belajar. Latifah seorang anak SD kelas 4 mencari tahu bagaimana membuat lingkaran tanpa menggunakan jangka. Bersama teman-temanya Latifah mencoba mencari kertas manila, pines, spidol dan tali. Mereka bereksperimen membuat lingkaran dengan pines dan spidol dengan menggoreskan spidol ke karton manila dan menjaga konsistensi jarak antara pines dan spidol. Dengan bantuan tali maka mereka dapat menggoreskan bentuk melingkar pada karton tesebut sehingga membentuk lingkaran. Setelah mempelajari cara-cara membangkitkan motivasi belajar, simaklah paparan berikut tentang beberapa hukum belajar. 1. Hukum Kesamaan. Sa-tu Ba-tu I-tu Ku-tu Si-tu 2. Hukum penuh makna

Bentuk bulat seperti: bulan, matahari, koin, roda 3. Hukum keterdekatan

4. Hukum ketertutupan 5. Hukum kontinuitas

ini

ini

6 - 10 Unit 6

Hukum-hukum belajar ini perlu diaplikasikan dalam proses belajar mengajar agar mempermudah anak mengenal kembali pada saat proses pembelajaran berlangsung. Selanjutnya, mari kita simak sajian tentang hierarki belajar berikut ini. 1. Belajar dengan tanda. Gambar 6.2 Contoh: + tAnda tambah tAnda kurang X tAnda kali : tAnda bagi

2. Belajar dengan stimulus respon. Gambar 6.3 Contoh:

Bendera merah putih dari negara…… 3. Belajar bersinambung. Gambar 6.4 Contoh: 1 11 111 4. Belajar mengaitkan kata. Gambar 6.5 Contoh: Hansip = Pertahanan Sipil Polwan = Polisi Wanita satu sebelas seratus sebelas

Wartel = Warung Telekomunikasi Pelita = Pembangunan Lima Tahun

Perkembangan Belajar Peserta Didik

6 - 11

5. Belajar membedakan. Gambar 6.7 Contoh:

Atas

Bawah

= Besar

= Kecil

= Pria

= Wanita

6. Belajar konsep melalui belajar mengenal bentuk-bentuk baku. Gambar 6.8 Contoh:

% Aa Bb

6 - 12 Unit 6

7. Belajar aturan, yang dilakukan dengan mengikuti aturan-aturan tertentu. Gambar 6.9 Contoh: Yang disebut bilangan-bilangan genap adalah: 2, 4, 6, 8, 10, 12…. Yang disebut bilangan ganjil adalah: 1, 3, 5, 7, 9……

Latihan
Setelah Anda mempelajari beberapa aliran Psikologi tentang belajar, cara-cara memotivasi belajar, hukum-hukum belajar, dan hierarki belajar, kerjakan latihan berikut ini dengan baik. 1. Aliran Psikologi manakah yang memberikan motivasi belajar bagi siswa sehingga siswa diberi kebebasan untuk belajar menurut kemampuannya sendiri? 2. Kemukakan empat cara membangkitkan motivasi belajar yang perlu diterapkan di kelas! 3. Jelaskan secara singkat makna hukum belajar dan hierarki belajar! Untuk menilai ketepatan jawaban Anda, bandingkanlah dengan rambu-rambu jawaban latihan di bawah ini. 1. Aliran Psikologi Humanistik adalah aliran yang menjelaskan bahwa belajar dilakukan secara sadar oleh siswa tanpa paksaan. Siswa diberi kebebasan untuk menemukan cara belajarnya sendiri tanpa campur tangan guru. 2. Empat cara membangkitkan motivasi dalam proses belajar ialah: (a) memperjelas tujuan yang ingin dicapai pada awal pembelajaran, (b) merangsang pencapaian kegiatan dengan melatih berdiskusi dengan murid-muridnya, agar tumbuh (c) persaingan dengan diri sendiri dan teman-temannya, serta (d) menyampaikan hasil kerja yang telah diperoleh, agar siswa mengetahui mengetahui hasil belajarnya. 3. Makna hukum belajar bagi siswa SD adalah agar anak dapat menggunakan hukum-hukum belajar yaitu: hukum kesamaan, kebermaknaan, keterdekatan, ketertutupan, dan kontinuitas untuk mempermudah proses belajar anak. Sedangkan herarki belajar adalah suatu proses belajar yang mengikuti urutanurutan mulai dari belajar dengan tanda, belajar stimulus respon, belajar bersinambung, belajar mengkaitkan, belajar membedakan, belajar konsep, dan belajar aturan. Anak SD kelas 1- 3 biasanya lebih mudah belajar dengan tanda,

Perkembangan Belajar Peserta Didik

6 - 13

belajar stimulus respon, dan belajar mengaitkan; sedangkan anak kelas 4 - 6 seharusnya sudah dapat mengkaitkan kata, belajar membedakan, belajar dengan konsep, dan belajar aturan.

Rangkuman
Ada tiga liran psikologi yang membahas tentang belajar. Ketiganya ialah aliran psikologi Behavioristik, Humanistik dan Kognitif. Perlu pula diketahui cara-cara membangkitkan motivasi belajar dengan tujuan merangsang pencapaian hasil belajar. Hukum-hukum belajar adalah bentuk-bentuk pembelajaran yang mebantu siswa SD pada saat belajar. Sedangkan hierarki belajar adalah aturan proses belajar dari jenjang yang sederhana sampai pengertian konsep-konsep yang mendasar.

Tes Formatif 2
1. 2. 3. 4. Kerjakanlah pertanyaan-pertanyaan dalam tes formatif berikut dengan benar! Jelaskan tiga aliran psikologi belajar menurut pemahaman Anda sendiri! Jelaskan mengapa Anda sebagai guru SD sangat berperan untuk membangkitkan motivasi belajar sisiwa! Berikan contoh hukum kesamaan, hukum ketertutupan, dan hukum kontinuitas dalam proses pembelajaran di kelas! Jelaskan hirarki belajar yang terpenting untuk anak kelas 1 sampai kelas 3!

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian akhir unit ini. Hitunglah ketepatan jawaban tersebut dengan cara memberi skor masing-masing soal dengan rentangan 0-10. Kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda. Rumus: Jumlah skor kelima jawaban Tingkat penguasaan: ------------------------------------------- x 100 % 40 Apabila penguasaan Anda mencapai tingkat 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan pembelajaran pada subunit berikutnya. Jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajari kembali, terutama bagian yang belum dikuasai.

6 - 14 Unit 6

Subunit 3 Kesulitan Belajar
ubunit 3 mendeskripsikan berbagai masalah belajar yang dikaji secara akademis, gangguan simbolik maupun gangguan non simbolik. Subunit III mendalami berbagai masalah belajar sebagai introduksi bagi Saudara untuk mengkaji dengan literatur lain kesulitan-kesulitan lain anak-anak SD - MI yang sering dijumpai dalam kehidupan sehari-hari. Sajian pada subunit 3 ini akan mengulas berbagai permasalahan belajar yang ditinjau dari segi akademis, gangguan simbolik dan ganguan nonsimbolik, serta langkah awal yang harus ditempuh sebagai bahan rujukan penyelesaian masalah belajar anak usia sekolah dasar. Sebagai contoh, sering kita dengar kecemasan seorang anak pada saat menempuh ujian. Tuti sangat cemas dan takut apabila ujiannya gagal. Keberhasilan dan kegagalan seorang anak belajar di SD sangat erat terkait dengan tingkat kemampuan anak. Ada tiga jenis kesulitan belajar yang seringkali ditemui dalam perkembangan seorang anak. 1. Kesulitan belajar akademis. Kesulitan belajar akademis siswa sekolah dasar sering dinamakan kesulitan “CALISTUNG” (membaca, menulis, berhitung). a. Kesulitan membaca dapat disebabkan karena gangguan pertumbuhan psikologis dan juga hambatan didaktik-metodik. Acapkali anak SD mengenal bunyi huruf, tetapi mereka kesulitan membacanya apabila huruf itu dirangkaikan menjadi kata. Disamping itu, anak SD juga mengalami ketidakmampuan membaca yang disebabkan karena faktor-faktor psikologis (gagap). Anak merasa malu ditertawakan teman-temannya, sehingga terjadi kesulitan pada saat membaca. Gangguan dalam membaca karena anak kehilangan kemampuan membaca disebut aphasia. Ketidakmampuannya untuk membaca karena gangguan fungsi saraf (neurologisnya rusak) disebut dyslexsia. b. Kesulitan menulis dapat disebabkan karena kemampuan psikomotor kurang terlatih.. Ketidakmampuan motorik melakukan encoding atau menyandikan lambang atau bentuk-bentuk huruf tertentu, menyebabkan anak mengalami ketidakmampuan untuk menulis. Seorang anak SD yang tulisannya buruk, sulit untuk dibaca dan tidak rapi akibat ganguan syaraf disebut Disgraphia.
Perkembangan Belajar Peserta Didik

S

6 - 15

Gerakan yang berlebih dan tidak normal misalnya menghentak-hentakan kaki, bergoyang–goyang terus, berkedip-kedip menggaruk-garuk kepala secara tidak teratur disebut hyperkenesis. c. Kesulitan berhitung anak SD berkaitan dengan penerapan konsep-konsep kuantitatif. Mungkin ia pandai menyebutkan lambang-lambang bilangan. Tetapi, mereka kesulitan kalau lambing-lambang bilangan itu diterapkan dalam konteks penjumlahan, perkalian, pengurangan dan pembagian. Kesulitan untuk mengerjakan bilangan pada saat berhitung disebut discalculia. 2. Kesullitan belajar yang lain dapat disebabkan karena gangguan simbolik antara lain siswa itu mampu mendengar, tetapi tidak mengerti apa yang didengar. Ia juga mampu mengaitkan objek yang dilihat, namun mengalami gangguan pengamatan (visual reseptive). Anak juga mengalami gangguan gerak-gerik (motoraphasia). Siswa yang seperti ini sulit untuk dapat memahami suatu objek sekali pun ia memiliki pendengaran yang normal. 3. Gangguan nonsimbolik adalah ketidakmampuan anak memahami isi pelajaran karena ia mengalami kesulitan untuk mengenal kembali apa yang telah dipelajarinya pada pelajaran sebelumnya. Ketidakmampuan pengamatan akan menimbulkan gangguan keliru karena ia tidak mampu memanipulasi benda walaupun indra motornya normal. Kesulitan belajar yang telah dipaparkan tersebut sangat berdampak pada proses belajar. Namun, ada pula siswa SD yang karena proses kelahiran atau musibah mengalami cidera otak, sehingga siswa itu tidak mampu untuk belajar. Ketidakmampuan untuk melakukan tugas-tugas tertentu yang tidak dapat dilakukan anak-anak yang sebaya seperti: mandi sendiri, sikat gigi, menulis, membaca disebut learning disability. Anak yang mengalami kerusakan saraf yang berat disebut learning disorder. Anak yang mempunyai kecerdasan diatas rata-rata, namun prestasi akademiknya rendah disebut underachiever. Sedangkan anak yang lamban belajar dan tidak mampu menyelesaikan pekerjaannya dengan tepat serta waktu belajarnya lebih lama dibandingkan rata-rata anak seusianya disebut slow learner. Apa yang Anda lakukan apabila ada murid SD yang mengalami kesulitan belajar seperti yang dipaparkan tadi? Langkah awal yang perlu dilakukan adalah berbicara dengan kepala sekolah. Kemudian, melakukan pengamatan yang cermat dan mendalam. Buatlah Cummulative Records (Anecdotal Records) setelah memperoleh informasi dan memahami permasalahan belajar anak tersebut. Carilah penyuluhan atau referal untuk membuat program-progam Therapy atau Treatment. 6 - 16 Unit 6

Setelah Anda mempelajari sajian tentang kesulitan belajar, mantapkanlah pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan di bawah ini! 1. Jelaskan tiga jenis kesulitan belajar! 2. Jelaskan perbedaan learning disability dan disorder! 3. Jelaskan apa yang dimaksud dengan underachiver! 4. Anak yang mempunyai IQ 80 dan tidak mampu menyelesaikan pekerjaannya disebut anak ............................. Jelaskan! 5. Uraikan cara-cara mendiagnosis kesuliltan belajar siswa!

Latihan
Apabila Anda telah mengerjakan latihan tersebut, bandingkan hasilnya dengan rambu-ambu jawaban latihan di bawah ini. 1. Tiga jenis kesulitan belajar terdiri atas: gangguan akademis seperti CALISTUNG, ganguan simbolik, dan gangguan nonsimbolik. 2. Learning disability adalah ketidakmampuan anak untuk melakukan proses belajar dibandingkan dengan anak lain yang sebaya. Learning disorder adalah kesulitan belajar akaibat kerusakan syaraf. 3. Underachiver adalah siswa yang memiliki prestasi akademik yang rendah, walaupun potensi kecerdasannya diatas rata-rata. 4. Anak dengan IQ 8O disebut slow learner, lamban dalam belajar dan pekerjaannya tidak pernah selesai. 5. Cara mendiagnosis kesulitan belajar siswa berbicara dengan kepala sekolah, menggali kelemahan dan kekuatan siswa, serta melakukan prosedur referal.

Rangkuman
Kesulitan belajar ada tiga macam yaitu kesulitan secara akademis, simbolik, dan non simbolik, yang dapat disebabkan olehcidera otak. Dalam upaya memahami kesulitan belajar anak, guru perlu melakukan diagnostik kesulitan belajar.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

6 - 17

Tes Formatif 3
Jawablah pertanyaan-pertanyaan dalam tes formatif berikut dengan benar! 1. Rumuskan apa yang dimaksud dengan kesulitan belajar! 2. Jelaskan gangguan belajar secara simbolik dan nonsimbolik! 3. Jelaskan tiga bentuk ketidakmampuan belajar pada anak karena gangguan syaraf! 4. Paparkan langkah-langkah yang Saudara buat untuk menganalisis kesulitan belajar siswa! 5. Sebutkan bentuk prosedur referal yang Saudara lakukan sebagai guru kelas apabila harus membimbing anak yang mempunyai kesulitan belajar!

UMPAN BALIK DAN TINDAK LANJUT
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang ada pada bagian akhir unit ini. Hitunglah ketepatan jawaban tersebut dengan cara memberi skor masing-masing soal dengan rentangan 0-10. Kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda. Rumus: Jumlah skor kelima jawaban Tingkat penguasaan: ------------------------------------------- x 100 % 50 Apabila penguasaan Anda mencapai tingkat 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan pembelajaran pada subunit berikutnya. Jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajari kembali, terutama bagian yang belum dikuasai.

6 - 18 Unit 6

Subunit 4 Permasalahan Belajar Karena Gangguan Sosial Emosional
etiap guru ingin mengajar murid-murid yang berperilaku baik dan pandai. Pada umumnya seorang guru ingin membangun keberhasilan dalam proses belajar di kelas. Sayangnya, tidak semua anak adalah anak yang baik dan pintar. Kadang kala ada juga anak yang tergolong nakal di kelas dan suka mengganggu temannya maupun gurunya. Didukung tayangan audio visual pada subunit 4 menggambarkan beberapa contoh gangguan sosial emosional yang nampak di kelas. Anak seperti itu cenderung tidak bisa duduk diam. Ia cenderung bergerak terusmenerus, kadang suka berlarian, suka melompat-lompat, bahkan berteriak-teriak di kelas. Anak ini sulit untuk dikontrol. Ia melakukan aktivitas sesuai dengan kemauannya sendiri. Ia pun suka mengganggu temannya bahkan gurunya. Anak ini disebut anak hiperaktif. Ada lagi tipe anak yang cenderung cepat bosan. Ia sering kali mengalihkan perhatiannya keberbagai objek lain di kelas. Anak ini mudah dipengaruhi, namun tidak dapat memusatkan perhatian pada kegiatan-kegiatan yang berlangsung di kelas. Anak seperti ini disebut sebagai distractibility child. Ada pula anak yang cenderung pendiam di kelas, pasif, atau sangat perasa sehingga mudah tersinggung. Karakteristik anak seperti ini cenderung tidak berani bertanya atau menjawab, serta merasa dirinya tidak mampu. Karena itu, ia cenderung kurang berani bergaul serta suka menyendiri. Anak seperti ini disebut poor self concept. Ada pula anak yang cepat bereaksi setiap guru memberi pertanyaan di kelas. Namun, jawaban yang diberikan sering kali tidak menunjukkan kemampuan berpikir yang logis. Anak seperti ini ingin menunjukkan bahwa ia adalah anak yang pandai, padahal cara anak itu menjawab justru mencerminkan ketidakmampuannya. Anak seperti ini disebut anak impulsif. Di kelas ada pula siswa yang suka merusak benda-benda yang ada d sekitarnya. Sikap agresif yang negatif dalam bentuk membanting dan melempar menunjukkan bahwa anak ini adalah anak yang bermasalah (trouble maker). Anak seperti ini cepat tersinggung. Ia bertempramen tinggi, yang menggarah kepada perilaku agresif. Anak seperti ini disebut anak destructive behavior.

S

Perkembangan Belajar Peserta Didik

6 - 19

Ada pula anak yang sering mengeluarkan kata-kata kasar dan tidak sopan. Dengan nada mengejek, anak ini cenderung menentang guru. Sumpah serapah berupa kata-kata kasar yang tidak sopan kerap terlontar. Anak seperti ini disebut distruptive behavior. Setiap tahun ajaran baru ada anak yang selalu bergantung pada orang tunya. Anak seperti ini sering merasa takut dan tidak mampu untuk berani melakukannya sendiri. Ia sangat bergantung pada orang disekitarnya. Sikap orang tua yang terlalu over protective atau sangat melindungi membuat anak sangat tergantung. Anak seperti ini disebut dependency child. Sosial ekonomi masyarakat Indonesia belum merata. Ada anak yang mempunyai sosial ekonomi yang sangat rendah, sehingga merasa dirinya bodoh dan enggan untuk mencoba membuat tugas-tugas yang diberikan oleh guru karena dirinya merasa tidak mampu. Anak seperti ini disebut anak withdrawl. Ada pula anak-anak yang tidak memiliki kemampuan mental yang setara dengan anak-anak yang sebaya. Anak seperti ini sulit untuk menganalisis, menangkap isi mata pelajaran, dan mengaplikasikan apa yang dipelajari. Anak ini disebut learning disability. Ada anak yang mempunyai cacat bawaan baik kerusakan fisik maupun syaraf. Anak seperti ini cenderung sulit untuk belajar secara normal seperti anakanak yang sebaya. Anak seperti ini membutuhkan penanganan para ahli yang dilakukan oleh lembaga-lembaga khusus, seperti anak yang menderita Autism Sectrum Disorder/ ASD). Anak ini dikelompokkan dalam kelompok learning disorder. Ada pula anak yang mempunyai potensi intelektual di atas rata-rata, namun prestasi akademiknya di kelas sangat rendah. Semangat belajarnya juga sangar rendah. Anak seperti ini sering menyepelekan tugas-tugas yang diberikan, dan PR sering dilupakan. Anak seperti ini disebut anak underachiver. Ada pula anak yang mempunyai semangat belajar yang sangat tinggi, ia merespon dengan cara cepat. Anak seperti ini tidak bisa menerima kegagalan. Ia tidak mudah menerima kritikkan dari siapapun termasuk gurunya. Anak seperti ini disebut overachiver. Ada pula anak yang sulit menangkap pelajaran di kelas dan membutuhkan waktu yang lama untuk dapat menjawab dan mengerjakan tugas-tugasnya. Anak ini disebut anak slow learner. Di kelas sering kali kita jumpai anak yang kurang peka dan tidak perduli terhadap lingkungannya. Anak ini kurang tanggap dalam membaca ekspresi dan sulit bergaul dengan teman-teman yang ada di kelas. Ia disebut social interseption child. 6 - 20 Unit 6

Latihan
Saudara mempelajari subunit 4, kini untuk memantapkan pemahaman Anda, kerjakanlah latihan di bawah ini. 1. Di dalam kelas, sering kita jumpai anak SD yang berperilaku agresif negative. anak ini cenderung merusak barang dengan cara membanting dan melempar, dan juga senang berkelahi. Lakukan observasi mengenai perilaku tersebut dan jelaskan istilah perilaku anak tersebut! 2. Akibat keadaan sosial ekonomi yang amat rendah sering kita jumpai anak yang suka menarik diri dari pergaulan. Anak ini merasa bodoh dan cepat menyerah apabila tugas yang harus diselesaikannya tidak dapat dikerjakan. Kemukakan istilah dari karakteristik anak tersebut. Apakah di kelas Saudara, dijumpai anakanak seperti itu dan apa yang akan Anda lakukan? 3. Didalam kelas ada siswa yang sebenarnya memiliki potensi intelektual di atas rata-rata. Namun, semangat belajarnya sangat rendah dan sering menyepelekan tugas-tugas yang diberikan. Kemukakan pendapat Saudara mengenai karakteristik anak tersebut dan lakukan observasi! 4. Anak-anak usia kelas tiga ke atas cenderung suka mengganggu guru dan temannya. Anak ini tidak bisa diam dan menunjukkan sikap yang terlalu aktif. Ia sering berlarian, melompat-lompat, dan berteriak-teriak. Sebutkan karakteristik anak tersebut dan jelaskan tindakan Saudara! Selanjutnya, bandingkanlah jawaban Anda dengan rambu-rambu jawaban latihan berikut ini. 1. Anak ini disebut destructive behavior, yang perilakunya cenderung bersifat agresif negatif, menjadi pembuat masalah (trouble maker), dan cepat tersinggung. 2. Anak ini disebut anak withdrawl yang suka menarik diri dari pergaulan karena merasa bodoh. Ia enggan untuk mencoba sehingga acap kali tugas-tugasnya tidak selesai dan mudah menyerah pada keadaan. 3. Anak ini disebut underahicever, sekalipun potensi intelektualnya di atas rata-rata namun semangat belajarnya rendah dan sering kali menyepelekan tugas-tugas yang diberikan sekolah. 4. Anak ini disebut anak hiperactivity, karena cenderung selalu bergerak, sulit dikontrol dan melakukan tindakan-tindakan sesuai dengan keinginanya.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

6 - 21

Rangkuman
Permasalahan sosial emosional dalam belajar antara lain:
• Hiperaktif, • Distractibility child, • Poor Self Consept, • Impulsif, • Distructive Behavior, • Distruptive Behavior, • Dependency child, • Withdrawal, = tidak bisa diam, terus bergerak = anak yang cepat bosan dan perhatian mudah beralih-alih = anak yang kurang berani dan merasa selalu tidak mampu = cepat bereaksi = perilaku yang agresif = anak yang suka sumpah serapah = anak yang suka bergantung pada orang sekitarnya = anak yang suka menarik diri dan pemalu = sulit menangkap isi pelajaran = sulit menangkap isi pelajaran

• Learning Disability, • Learning disorder, • Underachiver, sebaya • Overachiver, • Slow Learner,

= potensi kemampuan dibawah kemampuan usia

= semangat belajar tinggi respon cepat = sulit menangkap isi pelajaran

6 - 22 Unit 6

Tes Formatif 4
Jawablah dengan benar pertanyaan-pertanyaan dalam tes formatif berikut! 1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan karakteristik distractibility child. 2. Jelaskan ciri-ciri siswa yang memiliki poor self concept! 3. Jelaskan karakteristik anak kelas satu yang tergolong dependency child! 4. Kemukakan pendapat Saudara mengenai kasus overachiver yang mungkin Saudara alami di kelas! 5. Kemukakan pendapat Saudara mengenai sikap social interseption child pada anak usia SD!

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian akhir unit ini. Hitunglah ketepatan jawaban tersebut dengan cara memberi skor masing-masing soal dengan rentangan 0-10. Kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda. Rumus: Jumlah skor kelima jawaban Tingkat penguasaan: ------------------------------------------- x 100 % 50 Apabila penguasaan Anda mencapai tingkat 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan pembelajaran pada subunit berikutnya. Jika masih di bawah 80%, Anda sebaiknya mempelajari kembali, terutama bagian yang belum dikuasai.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

6 - 23

Kunci Jawaban Tes Formatif
Pedoman Skoring Tes Formatif Bacalah soal-soal yang tertera pada subunit 1 sampai 4 dengan menjawab sesuai kajian materi pada bahan ajar cetak. Tuliskan jawaban Saudara dengan selengkap-lengkapnya. Setelah Saudara memberikan jawaban tes formatif unit 1 sampai 4 bacalah kunci jawaban pada setiap tes formatif. Bila jawaban Saudara tepat sama beri nilai 1, bila jawaban Saudara tidak sama namun mengandung kebenaran yang mendekati kajian yang ada dalam BAC Saudara memberi nilai 0,5 sedangkan jawaban yang kosong atau sama sekali tidak sesuai dengan kunci jawaban yang ada soal tersebut diberi nilai 0. Anda diharapkan dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan latihan untuk mengukur kemampuan penguasaan kompetensi, setelah mempelajari unit 4. Tes Formatif 1 Contoh: 1. Jika seorang anak SD belajar berhitung dengan menggunakan kalkulator berarti ia melakukan perbuatan berdasarkan pengalaman dan latihan-latihan agar memiliki pengetahuan untuk menghitung dengan cepat dan tepat. 2. Tiga unsur belajar meliputi Cognitive Domain, Affective Domain, Psychomotor Domain. Contoh: Apabila anak tersebut dapat mengoperasikan kalkulator berarti ia mempunyai pengetahuan tentang cara-cara mengoperasikan kalkulator (Cognitive) dan terampil menekan tombol-tombol kalkulator sesuai dengan yang dikerjakan (Psychomotor), sehingga merasa puas menghitung dengan kalkulator(Affective) 3. Contoh: jika Saudara sebagai guru SD mengajarkan IPS di kelas tiga maka perlu menerangkan tujuan yang akan dicapai dalam pokok bahasan IPS. Cara ini menumbuhkan motivasi anak SD pada saat belajar, sehingga anak SD bukan belajar dengan mengahfal, tetapi memperoleh pemahaman tentang IPS. Bila anak SD mengalami kesulitan mengerti tentang pokok bahasan tersebut, perlu diberikan bimbingan. Teknik-teknik latihan dan diskusi bersama teman dan guru diharapkan pelajaranya berhasil. 4. Contoh kesalahan umum yang dilakukan jika guru memberikan ulangan mendadak adalah anak belajar tanpa rencana, belum paham, dan belum

6 - 24 Unit 6

mempunyai tujuan yang jelas. Kemungkinan anak tidak siap, sehingga nilainya tidak memuaskan. 5. Kasus anak SD yang takut pergi ke sekolah disebabkan, karena kurang adanya interaksi yang positif dan dinamis antara guru dan murid. Tanpa interaksi apa yang dipelajari dikelas belum tentu diketahui dengan jelas oleh anak SD. Anak akan senang belajar apabila ia mempunyai tujuan yang jelas mengenai manfaat yang dipelajari dan menyadari bahwa hasil yang dipelajari sangat berguna untuk kehidupannya. Tes Formatif 2 1. Aliran psikologi behavioristik adalah aliran yang mengutamakan peran guru pada saat mengkondisikan anak belajar di kelas. Aliran psikologi humanistik adalah aliran yang mengutamakan kemandirian siswa tanpa campur tangan guru. Aliran psikologi kognitif adalah aliran yang sangat menekankan pemprosesan informasi di kelas. 2. Guru SD berperan untuk membangkitkan motivasi belajar siswa agar dapat dapat memadukan motif-motif yang kuat yang sudah ada. Apabila anak SD itu sudah matang untuk belajar membaca, guru perlu memotivasi kemampuan membaca dengan mengajak anak ke perpustakaan atau membuat bacaan spontan. Peran guru SD untuk memotivasi kegiatan agar tumbuh persaingan dalam dirinya maupun dengan teman-temannya. Melalui pemberian contoh-contoh yang positif guru dapat memotivasi siswa agar memperoleh hasil kerja yang maksimal. 3. Contoh hukum kesamaan untuk anak kelas 1 SD. Contoh: Bu Di

Bu

Sa

Hukum Kontinuitas B u d i

Budi

4. Hierarki belajar yang penting untuk anak kelas 1- kelas 3 adalah belajar tanda, belajar stimulus respon, dan belajar berkesinambungan. Contoh: Seorang anak bersama ayahnya berada didalam mobil dan melihat lampu lalu lintas. Lalu, anak itu mengatakan kepada ayahnya bahwa ayahnya harus menghentikan kendaraanya (belajar tanda). Setelah anak itu melihat lampu lalu lintas berwarna hijau (stimulus respon) ia mengatakan, “Ayo, Pak, jalan!”.
Perkembangan Belajar Peserta Didik

6 - 25

Berarti anak itu telah melakukan proses belajar bersinambung karena memahami urutan warna yang ada pada lampu lalu lintas. Tes Formatif 3 1. Kesulitan belajar adalah hambatan belajar yang disebabkan karena gangguan akademis atau gangguan psikologis. Gangguan akademis dinamakan kesulitan CALISTUNG (baca tulis dan hitung). 2. Gangguan belajar secara simbolik adalah ketidakmampuan siswa untuk memahami yang disebabkan oleh gangguan reseptif pendengaran. Gangguan non- simbolik adalah kesulitan untuk mengenal kembali apa yang telah dipelajarinya, yang disebabkan oleh ketidakmampuan melakukan pengamatan dan membedakan suara. 3. Aphasia adalah ketidak mampuan bahasa karena cidera otak. Dyslexia adalah kesulitan membaca karena gangguan neuron. Dyscalculia adalah kesulitan mengerjakan matematika karena gangguan syaraf. 4. Langkah-langkah untuk menganalisis belajar siswa dapat dilakukan antara lain sebagai berikut. • • • • • Berbicara dengan kepala sekolah Mencari informasi Menganalisis kelemahan dan kekuatan belajar Membuat Cummulative Records Mencari penyuluhan

• Melakukan prosedur referal. 5. Bentuk-bentuk prosedur referal yang dapat dilakukan guru adalah menghubungi konselor,untuk memperoleh bantuan penelusuran kesulitan belajar, atau menghubungi seorang psikolog untuk memperoleh berbagai treatment atau terapi. Tes Formatif 4 1. Distractibility child adalah anak yang cenderung cepat bosan, cepat tertarik pada hal-hal baru, cepat mengalihkan perhatiannya pada hal-hal lain, sangat mudah dipengaruhi dan sulit memusatkan perhatian pada kegiatan-kegiatan di kelas. 2. Anak Poor Self Consept cenderung pendiam di kelas, sangat perasa, mudah tersinggung, tidak aktif bila disuruh menjawab, serta merasa diri tidak mampu dan tidak berani bergaul.

6 - 26 Unit 6

3. Anak kelas satu yang selalu bergantung pada ibu atau pengasuhnya, seringkali merasakan dirinya tidak mampu melakukan apa-apa, suka mengeluh, selalu meminta pertolongan teman serta tidak mempunya rasa percaya diri. 4. Overachiver adalah anak yang mempunya semangat belajar yang sangat tinggi, cepat merespon, dan sangat tanggap terhadap tugas-tugas yang diberikan. Anak ini ingin berusaha yang terbaik, tidak bisa menerima kegagalan, tidak mudah dikritik, dan sangat menginginkan nilai tinggi. 5. Social Interseption child adalah anak yang sulit beradaptasi dengan lingkungan, kurang peka dan kurang peduli terhadap situasi lingkungan, sehingga kurang tanggap untuk membaca ekspresi orang lain.

Perkembangan Belajar Peserta Didik

6 - 27

Daftar Pustaka
Ahbadi, A. 1990. Psikologi belajar. Jakarta : Rineka Cipta. Dahar, R.W. 1991. Teori-teori belajar. Jakarta : Erlangga. Nasution, S, 1995. Berbagai pendekatan dalam proses belajar dan mengajar. Jakarta: Bumikarsa. Slameto. 1995. Belajar dan faktor-faktor yang mampengaruhinya. Jakarta : Rineka Cipta. Sprinthall, R. C. dan Sprinhall, N. A. 1994. Educational psychology. American International College. Random House; USA. Winkel, W.S. 1987. Psikologi pengajaran. Jakarta: Gramedia.

6 - 28 Unit 6

Glosarium
Domain Permanen Motivasi Interaksi Stimulus Reseptor Memori Elaborasi Kontinuitas : ranah, matra, tingkatan atau peringkat pada tahapan belajar seseorang : tetap, tidak berubah, selalu sama : dorongan untuk melakukan aktivitas : hubungan, keterkaitan yang satu dengan yang lain : rangsang, penggerak aktivitas : penerima rangsang : ingatan, daya untuk mengingat suatu stimuli : perubahan dari satu bentuk tertentu menjadi bentuk lain : kesinambungan sehingga terbentuk hal-hal baru

Perkembangan Belajar Peserta Didik

6 - 29

6 - 30 Unit 6

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->