P. 1
Sistem Tenaga Listrik

Sistem Tenaga Listrik

|Views: 1,296|Likes:
Published by 雨夜 竜

More info:

Published by: 雨夜 竜 on Aug 03, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/09/2013

pdf

text

original

Sections

  • A.KONSEP DASAR PEMBANGKITAN PENYALURAN TENAGA LISTRIK
  • B. PEMBANGKITAN TENAGA LISTRIK
  • C. GARDU INDUK
  • D. TRANSMINI
  • E. SUTT, SUTET DAN TRANSFORMATOR
  • F. PERALATAN HUBUNG BAGI
  • G. RELAY ARUS LEBIH
  • H. PROTEKSI SISTEM TENAGA LISTRIK
  • I. OPERASI DAN PEMELIHARAAN
  • J. MUTU PERALATAN
  • K. PEDOMAN PEMERIKSAAN (komisioning)
  • I. MANAJEMEN PROYEK

RANGKUMAN

A. KONSEP DASAR PEMBANGKITAN PENYALURAN TENAGA LISTRIK

1. Pusat Listrik Termal yang biaya bahan bakarnya paling murah adalah : PLTU batu bara . 2. Untuk menyalurkan energi listrik dalam jumlah besar digunakan Tegangan Tinggi pada Saluran Transmisi agar : Rugi energi yang terjadi minimal minimal. 3. Penyebab gangguan pada Saluran Udara Transmisi yang paling besar adalah: Petir. 4. Kawat Tanah (ground wire) yang terletak di bagian paling atas Saluran Transmisi berfungsi sebagai : Pelindung terhadap sambaran petir. 5. Salah satu faktor yang dapat mengurangi gangguan karena petir pada Saluran Transmisi adalah : Mengurangi tahanan pentanahan k t h kawat t t tanah. h 6. Maksud mentanahkan titik netral Trafo secara langsung pada Trafo sebelum Saluran Transmisi adalah agar : Jumlah isolator bisa dihemat.
1

7. Lightning Arrester harus dipasang sedekat mungkin pada Trafo agar : Efek Ef k superposisi pantulan surja petir minimal t h d T f i i t l j ti i i l terhadap Trafo. 8.M adalah : Melindungi Kabel Tanah terhadap arus g p gangguan hubung tanah yang terlalu besar. Kegagalan kerja PMT bisa disebabkan oleh: • Relai tidak bekerja • Tegangan batere terlalu rendah • Pengawatan sekunder terganggu 10. 2 . p 11. Maksud mentanahkan titik netral Trafo melalui tahanan di GI pada sisi T. Di depan dan di belakang PMT harus selalu dipasang PMS. Pentanahan bagian logam dalam instalasi listrik adalah agar: Potensial dari bagian logam tersebut selalu sama dengan potensial tanah/bumi. 9. karena: Posisi pisau sakelar PMT tidak tampak sedangkan dari PMS harus tampak.

16.Arus gangguan melampaui kemampuan PMT. Jika karena ada gangguan tanah terjadi tegangan langkah. 17. . Memakai sepatu berisolasi dapat mengurangi resiko : Tegangan Langkah dan Tegangan Sentuh Sentuh.12. 3 .Penyetelan waktu tunda (time delay) terlalu lama. Sewaktu memutus arus gangguan PMT bisa meledak karena: . Auto Recloser (Penutup Balik) tidak boleh dipakai pada Kabel Tanah karena : Gangguan Kabel Tanah umumnya bersifat gg y permanen. 14. 13. Bekerja di Switch Yard pada saat hujan tidak diperbolehkan karena : Bisa terjadi flash over ke badan. .Mekanisme penggerak PMT macet. maka yang paling menderita adalah : Sapi . S t h 15. Memakai Tangga berisolasi dapat mengurangi resiko: Tegangan Sentuh.

makin tinggi putarannya : Makin sering mengalami gangguan. 23. Pusat Listrik berfungsi : Mengkonversi energi primer menjadi energi li t ik i listrik. Ruangan Gardu Induk yang paling buruk terhadap kesehatan adalah : Ruangan Batere asam asam. 20. 21. Sisi sekunder dari Trafo Arus tidak boleh terbuka.18.karena : Bisa timbul Tegangan Tinggi. Salah satu syarat utama dari Metal Clad Swith Gear adalah : pab a d e ua a . bagian-bagian yang bertegangan harus menutup otomatis. 4 . Generating Set Diesel. 22. 19. bag a bag a ya g be tega ga Apabila PMT dikeluarkan. Generator yang dipakai dalam Pusat Listrik umumnya adalah : Generator Sinkron 3 Fasa Fasa.

-F Fasanya sama.24. 25. Syarat untuk bisa memararel dua buah Generating Set Diesel adalah: .5 mempunyai tegangan nominal dari Generator 400 Volt. 26. .Tegangannya sama. 5 .Frekwensinya sama. Hertz. Sebuah Generating Set (Genset) Diesel memasok Daya untuk sebuah komplek perumahan nilai frekwensi nominalnya = 50 Hertz perumahan. Pada suatu saat tegangan yang dihasilkan hanya 390 Volt. Untuk mengembalikan nilai frekwensi ke 50 Hertz harus dilakukan : Mengatur pompa injeksi BBM agar lebih banyak BBM diinjeksikan (dibakar) dalam mesin Diesel. Genset pada soal no. Pada suatu keadaan frekwensi yang dihasilkan Genset kurang dari 50 Hertz.Untuk menaikkan tegangan menjadi 400 Volt harus dilakukan : Penambahan arus penguat generator generator.

28. Dalam Instalasi PLTD. maka ini berarti bahwa jumlah p j kutub generator (sinkron 3 fasa) adalah : Tiga pasang. Yang diatur oleh AVR adalah: Arus Penguatan Generator. bagian yang paling rawan terhadap timbulnya kebakaran adalah : Pipa gas buang yang dibungkus asbes dan berdekatan dengan pipa BBM dari tangki BBM BBM. Sebuah Genset Diesel tertulis di name plate-nya antara lain:100 kVA.27. 29 Automatic Voltage Regulator (AVR) berfungi untuk menjaga agar tegangan Generator selalu konstan. 30. Pada semua unit Pembangkit terdapat alat yang disebut Governor. 60 Hertz. maka bahan bakar yang paling cocok digunakan adalah : Natural Gas (Gas Alam). 29. 1200 rpm. 31. 400 volt. Alat tersebut b f Al t t b t berfungsi untuk : M j i t k Menjaga agar nilai f k il i frekwensi i konstan. Turbin Gas pada PLTG memakai Teknologi suhu tinggi. 6 .

Dalam sebuah PLTD. 33. 34. Air pendingin untuk mesin Diesel PLTD yang terlalu banyak mengandung zat kapur bisa mengakibatkan : Keretakan pada cylinder head (kepala silinder). 35. 7 . Kabel yang keluar dari Generator Unit Pembangkit Diesel Tegangan Rendah terdiri dari 4 kabel satu core (inti) yaitu 3 fasa dan satu netral. Dalam hal demikian tangki harian BBM dihubungkan dengan mesin Diesel dengan pipa pemasok BBM melalui sambungan fleksibel Hal ini diperlukan untuk : Mengurangi resiko fleksibel. terjadinya kebakaran. Pusat listrik yang paling banyak menimbulkan limbah adalah : PLTU Batu bara. Dalam menggelar keempat kabel tersebut konfigurasi yang terbaik adalah : Keempat kabel diikat menjadi g y g j satu.32. tangki BBM harian untuk setiap unit PLTD didirikan diatas pondasi yang tidak sama dengan pondasi mesin Diesel.

38. Untuk h t biaya BBM di direncanakan untuk k t k memakai BBM MFO (Minyak Bakar). hal ini terutama diperlukan untuk : Menjaga kualitas air ketel. Transformator penaik tegangan dari Generator ke Busbar (rel) g g ( ) mempunyai hubungan ∇ .Υ. Tujuan hubungan ∇ adalah : Menyaring gangguan hubung tanah dari saluran udara yang dihubungkan ke busbar. 40. Sebuah Unit PLTD dengan putaran 600 rpm memakai BBM HSD (Minyak S l ) U t k menghemat bi (Mi k Solar). dirubah daya keluarnya 39. agar tidak masuk ke Generator 8 . Untuk keperluan ini perlu dilakukan : Penambahan alat berupa pemanas BBM pada instalasi BBM BBM. Surge Tank di PLTA berfungsi sebagai : Peredam water hammer. 38 Unit Pembangkit yang paling mudah adalah Unit Pembangkit : PLTA. PLTU banyak mengkonsumsi bahan kimia.36. 37.

b d c tid k b k Butir-butir b. Arus hubung singkat (gangguan) yang tinggi bisa menyebabkan Trafo Arus mengalami kejenuhan.41. 44. 9 . hal ini bisa mengakibatkan: Relai tidak bekerja. 42. Putusnya kawat netral pada Jaringan Tegangan Rendah (JTR) bisa mengakibatkan : Rusaknya Alat-alat Rumah Tangga Pelanggan. 43. dan tidak benar. Tahanan pentanahan Saluran Transmisi yang tinggi (di atas 10 Ohm) akan mengakibatkan : Naiknya jumlah gangguan Saluran Transmisi. Pada sistem 500 kV banyak digunakan Transformator fasa tunggal karena: B ti b ti a. Keuntungan penggunaan Auto Recloser satu fasa dibandingkan Auto Recloser tiga fasa adalah : Probabilitas terjadi hubungan asinkron lebih kecil. 45.

46. Adanya harmonisa arus didalam Sistem Tenaga Listrik tidak dikehendaki karena : Menimbulkan pemanasan berlebihan pada Trafo dan Kabel. 47. Dalam Kabel Tanah 20kV yang menggunakan isolasi Cross Link Poly Ethylene (XLPE) antara k d k P l Eh l (XLPE), konduktor T b Tembaga atau Al Alumunium i dengan isolasi XLPE ada lapisan semikonduktor yang berfungsi sebagai : Perata medan listrik. 48. Isolator 20kV bentuknya selalu berlekuk-lekuk, hal ini dimaksudkan untuk : Memperpanjang jarak rambat (creepage distance). 49. Dalam G d Di t ib i 4 b h k b l (3 f 49 D l Gardu Distribusi, buah kabel fasa d dan netral) yang t l) keluar dari bushing Tegangan Rendah Trafo digelar ke rak kabel (cable tray) yang letaknya kira-kira 2 meter diatas lantai untuk selanjutnya menuju lemari Pembagi Tegangan Rendah Sewaktu Rendah. menggelar kabel ke dalam lubang rak, kabel sebaiknya diatur agar : Satu lubang untuk empat kabel . (Catatan: Rak kabel terbuat dari Alumunium)
10

50. Saluran Transmisi yang menggunakan Tegangan di atas 350 kV disebut menggunakan Tegangan Ekstra Tinggi, artinya : Surja Hubung lebih dominan daripada Surja Petir.

11

B. PEMBANGKITAN TENAGA LISTRIK

Pada umumnya. Pendinginan generator listrik yang paling efektif dengan : Hydrogen. 5. 4. Pada PLTU maka uap setelah memutar turbin : Diembunkan / didinginkan di dalam kondensor. 6. 8. 2. Batu bara digunakan sebagai sumber panas : Bereaksi dengan udara menghasilkan gas panas. Tegangan listrik yang digunakan untuk menjalankan peralatan di sentral (pemakaian sendiri) : 4.6 atau 10 Kv. uap pada PLTP rendah dari PLTU.1. 1 . Pada PLTU maka uap digunakan untuk : Menggerakkan turbin. Pada PLTP uap dibuat / dibangkitkan oleh : Perut bumi. 7. Generator t 7 G t transformer di f digunakan untuk : M k t k Menyalurkan t l k tenaga listrik ke jaring transmisi. : Mempunyai tekanan lebih 3.

14. 10. Project Design Report digunakan sebagai dasar untuk : Detail design dan penyusunan sepesifikasi teknik.9. 12. Feasibility study pembangkit termal akan memberikan kesimpulan antara lain : Lokasi yang sesuai untuk dibangun pusat pembangkit. 15. Dalam menentukan jumlah paket kontrak dipertimbangkan antara lain : Saran dari pemberi dana dana. 13. Pre-bid conference dimaksudkan untuk : Memberikan penjelasan hal yang penting dan atau kurang jelas. Untuk mempermudah koordinasi kerja di lapangan diperlukan dari masing-masing kontraktor : Detail schedule beserta program kerja. 2 . Key di atas adalah tanggal yang : Harus dipenuhi dan ada sanksinya. 11. Instruction to Bidders salah satu bagian dari dokumen lelang yang : Memudahkan penyusunan penawaran penawaran.

Batu bara masuk kompor dibuat serbuk agar : Pembakaran lebih cepat dan menghasilkan panas dengan kapasitas besar 21. 20. Electric Precipitator adalah alat untuk : Menangkap abu layang dari gas yang menuju cerobong 18. Udara pembakar dipanaskan dengan alat : Air heater g gg g j 22. Flue gas Desulfurization (FGD) berfungsi untuk : Menyerap belerang dioksida dalam gas buang 19. 17.16. Pulveliser digunakan untuk : Menggiling batu bara menjadi serbuk 3 . Boiler Feed Pump (pompa pengisi ketel) menyalurkan : Air kondensat ke ketel. Cerobong makin tinggi akan : Menyebarkan kontaminasi dalam gas buang sehingga tingkat konsentrasinya yang jatuh di tanah lebih kecil.

Inlet suatu PLTA berada pada elevansi 176. p g .000 m³.5 m dari muka air statis tertinggi dari waduk.89 m. 27.7 m³/s akan dapat menghasilkan daya turbine output sebesar : 1. Superheater diperlukan dalam ketel untuk : Memanaskan lanjut uap air. . rated discharge 24. tinggi terjun 6.4 mW dengan turbine type S i K l t Semi Kaplan. Dearator digunakan untuk : Memisahkan dan mengeluarkan gas-gas tak terkondensasikan serta memanaskan air air. Dalam merencanakan rated voltage generator PLTA sebeesar 75 mW. berdasarkan pertimbangan teknis – ekonomis adalah : 11. 28. Cooling tower digunakan untuk : Mendinginkan air pendingin kondensor.25 0 25 dengan allowable leakage water = 12 4 liter / min maka inlet 12.23. dan apabila disyaratkan coefficient of head loss = 0.0 – 13. Suatu PLTM yang mempunyai data teknis active storage 650.4 min. 4 . 24. 25. 26. valve yang akan digunakan adalah : Butterfly valve.2 kV.

30. Perbedaan antara maximum dan minimum diameter suatu penstock PLTA yang diukur pada sembarang tempat tidak boleh melebihi : 0. 31.29.2 % dari diameter diameter. secara umum harus mempunyai kebocoran maximum sebesar : 0 10 0. Water tightness dari pintu air pada PLTA apabila tidak ditentukan lain. secara umum adalah : 100 % terhadap panjangnya. Pelaksanaan pengujian hasil pengelasan longitudinal suatu penstock PLTA dengan menggunakan peralatan radiography atau pengujian g gg p g p y p g j Ultrasonic. 33.10 liter / detik per liner meter panjang dari sekat. maka maximum vertical defrection untuk belok gandar pendukung crane pada titik tengahnya tidak boleh melebihi : 1/500 dari panjang Span. Pemilihan material isolasi belitan untuk air cooled generator PLTA dan kenaikan temperatur yang diijinkan pada operasi full load sesuai IEC 85 adalah sebagai berikut : Material isolasi class F. 5 . kenaikan temperatur class B. Pada pengujian di lapangan untuk overhead crane yaitu untuk pengujian jalan dengan beban overload 125 % dari beban nominal nominal. p 32.

37.34. maka besarnya harus tidak lebih dari : D² / 8000 kg per jam operasi (dimana D = discharge diameter dari runner dalam meter). maka beda potensial antara kedua bahan tersebut dalam elektro-kimia tidak boleh lebih besar dari : 0 5 volts 0. 35. 6 . proyek yang mempunyai jumlah tanggal batas (key dates) lebih besar adalah : PLTU. Mengacu kepada penjelasan umum PLTU dan PLTP. Ketentuan masalah jaminan mutu di j i dicantumkan pada : K k d Ketentuan Kh Khusus.5 volts. Bahan untuk tunner suatu turbine PLTA terdiri dari 13% Chromium dan 4% Nickel. dan apabila digunakan 2 jenis bahan yang berhubungan (kontak). Masalah jaminan mutu (quality assurance) adalah masalah penting dalam pemenuhan kewajiban kontraktor. Secara umum terhadap semua peralatan PLTA yang terbuat dari besi dan baja har s digal aanised ata dicat ses ai standard yang harus digalvaanised atau sesuai ang ditetapkan. 36. apabila dilakukan pengechekan terhadap cavitation pitting pada saat pemeliharaan.

dengan demikian kwalitas produksi listriknya dipengaruhi oleh kwalitas mesin pembangkitnya. Proyek yang mempunyai jumlah bagian atau sub bagian pekerjaan yang saling berkaitan (interface) adalah : PLTGU. Peralatan pembangkit Diesel harus bisa • Berfungsi (functionality). g ( y) • Dioperasikan (operability). Pernyataan tersebut adalah : Betul. kwalitas penyalurnya.38. kwalitas manusia pelaksananya. • Andal dan bermutu hasilnya (reliability). 40. • Dipelihara dengan baik (maintainability). 39. • Dibangun (constructability). 7 . PLTD (Pusat Listrik Tenaga Diesel) merupakan subsistem transformasi d i sistem pembangkit d t f i dari i t b kit dengan prime mover Di i Diesel l dimana sumberdaya manusia dan non manusia diproses menjadi tenaga listrik untuk disalurkan ke pelanggan. kwalitas manajemennya dan kwalitas umpan baliknya.

• Sistem pengamanannya. 43 Membakar gas-alam sebagai bahan bakar kedua dalam PLTG atau PLTU konvensional tidak akan merubah banyak panas taranya (heat-rate). • Sistem udara masuk. Satu aspek keuntungan lain yang saat ini mulai dicanangkan dengan g y g g g giat di Indonesia dan di dunia pada umumnya : Aspek keuntungan dari segi dampak lingkungan. dioperasikan. Sebutkan 2 (dua) unsur/aspek yang dipakai PLN untuk penerapan prioritas dalam program pembangunan pembangkit listrik. • Sistem pendinginan. andal dan bermutu maka : • Sistem pelumasan. • Sistem bahan bakar. p y y 42. disamping beberapa keuntungan dari segi aspek lain. • Sistem penyaluran listriknya. 8 .41. • Sistem udara keluar keluar. Agar peralatan pembangkit diesel bisa berfungsi. adalah : Pembangkitan paling murah (l P b ki li h (least cost generation) d i ) dan investasi paling sedikit (least cost Investment). 43.

• Konsep desain untuk pilihan pembangkit alternatif. Elemen-elemen perencanaan sistem berikut ini diperlukan untuk memenuhi obyek tersebut. 3 (tiga) unsur/aspek dasar konsideran yang dipakai dalam Konsep Perencanaan (Design Concept) suatu PLTGU adalah : PLTGU. disamping kapan harus masuk sistem sesuai keperluan beban.44. dan waktu pembangunan. Obyek dari sesuatu perencanaan pembangkitan adalah untuk y p p g menetapkan jenis pembangkit yang optimal. yang telah beroperasi dan terbukti keandalannya. • Prakiraan adanya bahan bakar dan harganya. jumlah dan kapasitas unit. 45. • Keperluan operasional dislatim yang ada. • Ada dan tersedianya bahan bakar. • Ciri-ciri peralatan PLTGU di sistem. 9 . • Evaluasi ekonomis dan finansial pada pembangkit alternatif pilihan. dsbnya. • P ki Prakiraan b b beban puncak yang akan d t k k datang d dan k keperluan l energinya.

49 Dalam suatu blok PLTGU tehnologi turbin uap seolah-olah terhalang PLTGU. HRSG/Ketel dan Turbin uap . Suatu blok PLTG terdiri dari : PLTG. dapat memperbaiki efisiensi dan Turborcharged menaikkan kapasitasnya. 48. Efesiensi tertinggi yang telah dapat dicapai suatu PLTGU dewasa ini sekitar : 50%. 47. bukan sebaliknya. kecuali dimana suatu g g y y turbin uap yang telah ada akan “ditambah” kapasitasnya. seolah olah oleh tehnologi turbin gas. Dengan menambah unit PLTG pada suatu ketel uap fosil sebagai pengganti TD-fannya (force draft fan). mengingat penerapan turbin uap dalam suatu blok PLTGU harus disesuaikan dengan turbin gasnya. 49. 10 . Istilah populer untuk hal ini adalah : Combined Cycle .46. lazim disebut sistem “Turborcharged Boiler ”. Dari segi PLTGU tampak betul. maka penambahan turbin gas diblok ini disesuaikan dengan kapasitas turbin uapnya.

juga untuk menghasilkan uap untuk suatu proses disebut : Cogeneration . maka diperlukan power supply : Tegangan arus bolakbalik dan tegangan arus searah. 51. 11 . Perhitungan arus hubung singkat dalam perencanaan sistem kelistrikan harus menggunakan asumsi bahwa : Tegangan yang ada adalah maximum dan perlu digunakan toleransi negatif terhadap semua impedansi yang ada dalam analisa. Guna mengoperasikan peralatan-peralatan bantu pada suatu PLTU dan PLTP. • Power supply dari jaringan sistem diluar pembangkit. 53. 51 Konfigurasi sistem kelistrikan pembangkit dengan menggunakan Generator Breaker berarti : Hanya digunakan unit auxiliracy transformer saja dalam sistem kelistrikan tersebut. Untuk keperluan start-up suatu PLTU diperlukan tersedianya : • Black start diesel engine generator. 54. 52. Istilah populer untuk suatu pembangkit.50. misalnya PLTGU atau PLTU yang dipakai tidak hanya untuk membangkitkan tenaga listrik tetapi listrik.

y g 56. Untuk Daya (MW) tertentu generator untuk PLTA akan makin tertentu.55. 58 59. 12 . Hydrostatic pressure test untuk spiral case turbin air harus dilakukan walaupun pekerjaan l dil k k l k j las sudah di d h diperiksa d ik dengan methode Radiographic atau Ultrasonic. Untuk PLTA besar dipakai generator sinkron dan untuk pengaturan kecepatan dan daya dipakai mechanical hydraulic g governor atau electro hydraulic governor. handal walaupun agak mahal. Dalam setiap perencanaan sistem kelistrikan harus diusahakan : Aman. sederhana. Fungsi pemutusan beban dalam gardu induk dilaksanakan oleh : Circuit breker. 58. kecil ukurannya (dimensinya) bila head (tinggi hidrolik) turbin airnya makin tinggi dan putarannya makin tinggi. 57.

dan mempunyai tabung pancar (nozzle). Automatic V lt 64 A t ti Voltage R Regulator (AVR) pada synchronous l t d h generator PLTA tidak dapat mengatur besarnya daya reaktif bila generator paralel dengan sistem tenaga listrik. 63. p p (tinggi hidrolik) yang tinggi. 61. dan efisiensi turbin air agak berkurang. 13 . 61 Pada saat terjadi kavitasi. Turbin Pelton adalah turbin impuls.60. Pada PLTA besar digunakan generator dengan poros vertikal dan daya yang dibangkitkan diambil dari gulungan stator. dipakai pada head p . governor generatornya harus juga tahan beroperasi pada runaway speed. 62. 64. getaran dan kebisingan makin bertambah besar. Walaupun PLTM diperlengkapi dengan oil pressure speed governor.

C. GARDU INDUK .

Untuk Pembangkit Tenaga Listrik yang besar pada saat ini dipakai di Switchgear sistem rel/busbar andal : Si t S it h i t l/b b d l Sistem b b 1 ½ b busbar breaker. Relay differensial dipakai sebagai pengaman pada : Trafo daya. minimum penampang memakai : Minimum 10 mm2. 4. 3. k 2. Penampang kabel kontrol untuk proteksi dan pengukuran. 6. 5.1. Pada gangguan hubung pendek (short circuit) peralatan yang mutlak perlu bekerja adalah : Circuit breaker breaker. Untuk Gardu-Gardu Induk di kota-kota besar dipakai sistem switchgear : Non convensional. 1 . Gas Insulated Switchgear (GIS). Gardu Induk dengan susunan satu setengah PMT memberikan 6 G d I d k d t t h b ik keuntungan /kemudahan dalam pegoperasiannya dibandingkan dengan susunan satu PMT karena : Pengaturan jadual pemeliharaan peralatannya lebih mudah mudah.

Trafo-Trafo berkapasitas besar. misalnya 500 MVA. Pemisah (disconnecting switch) berfungsi sebagai : Pemutus tegangan.7. 11. . tenaga 10. 9. Fungsi trafo arus dan trafo tegangan yang paling tepat adalah untuk : u gs a o a us da a o ega ga ya g pa g epa ada a u u Memberikan besaran ukur untuk keperluan pengukuran proteksi dan kontrol. Fungsi Surge Arrester yang paling benar adalah : Untuk melindungi instalasi listrik terhadap tegangan lebih yang diakibatkan oleh surja petir atau surja hubung. Fungsi dari Circuit Breaker yang paling tepat adalah : Pemutus tenaga. 8. Transformator daya di GITET pada umumnya dengan tegangan pengenal : 150/500 KV. dengan alasan : Pertimbangan g g transportasi. 12. dibuat single p phasa ( 1 set terdiri dari 3 unit.

Konstruksi Gardu disebut :GIS. Bagian dari transformator disebut :OLTC. Sebagai kompensasi dipasang :Reaktor. y 14. di GITET 15. Gardu Induk yang melayani jaringan distribusi perlu transformator pada umumnya dengan tegangan pengenal : 150/20 KV. 17. Sebagai kompensasi pada GI yang rendah tegangannya dipasang : Kapasitor. Konstruksi Bus Bar Gardu menggunakan :Dua Bus Bar Induk pada umumnya 2 .13. Induk daya untuk mengatur tegangan yang menggunakan isolasi Gas 19. 18. 16. kapasitansi SUTET. Trasformator daya besar yang dipasang pada GITET sesuai konstruksinya adalah : Per unit Satu fasa.

3 . 24. 25 Pemasangan peralatan utama pada saluran keluar Gardu Induk yang paling ujung untuk SUTT adalah : LA. 25. Konstruksi Gardu Induk yang menggunakan isolasi Gas biasanya : Ditengah kota. 21. Ruangan gedung sebagai fasilitas operasi Gardu Induk adalah : Ruang operator. Gardu Induk dengan menggunakan sistem satu setengah CB : Harus dipasang 3 CB. 26. 23. Pemasangan peralatan utama CB adalah diantara : DS.20. g 22. Konstruksi Gardu Induk yang menggunakan isolasi Gas biasanya : Menggunakan tanah yang sempit. Pemasangan peralatan utama yang terdekat dengan Bus Bar adalah : DS.

30. Gardu Induk berfungsi sebagai : Gardu Induk berfungsi sebagai : 4 . Peralatan utama PT di Transformasi tegangan. 29. Pemasangan peralatan NGR pada trafo daya disambung pada : Sisi sekunder netral trafo. 33. 32.27. Trafo daya 500 MVA 500/150 KV. I nominal 150 KV fasa R adalah : 1927 Ampere . p 28. I nominal 500 KV fasa S adalah : 578 Ampere. 31. Peralatan utama CT di Transformasi arus. Peralatan utama Trafo Daya di Gardu Induk berfungsi sebagai : Transformasi daya. Perlatan utama LA di Gardu Induk berfungsi sebagai : Melindungi peralatan. Trafo daya 500 MVA 500/150 KV.

38. Sambungan peralatan utama CT sisi primer di G d I d k adalah : 39 S b l t t i i i Gardu Induk d l h Seri. Peralatan utama DS di Gardu Induk berfungsi sebagai : Pemisah tegangan. Salah satu peralatan bantu instalasi Bus Bar di Gardu Induk adalah : Tension klem klem. 36. Salah satu media pemutus arus CB adalah : SF 6. Salah satu peralatan bantu instalasi LA di Gardu Induk adalah : T klem. 37.34. 39. tegangan 35. 40 Salah satu komponen busing Trafo Daya menggunakan : Isolator Isolator. 5 . 40. Salah satu peralatan bantu instalasi PT di Gardu Induk adalah : T klem.

Trafo daya 100 MVA 150/70 KV. Switch Yard dan halaman 43. Trafo daya pemakaian sendiri pemanfaatannya pada lokasi : Gedung kontrol.41. Lebar lahan pembangunan saluran keluar ( Bay ) 150 KV di Gardu Induk adalah : 14 m 6 . I nominal 150 KV fasa T adalah : 385 Ampere 46. Salah satu bagian peralatan Trafo Daya kapasitas besar adalah : Konservator 42. Trafo daya 100 MVA 150/70 KV. Trafo daya 500 MVA 500/150/66 KV. I nominal 66 KV adalah : 4379 Ampere 45. I nominal 70 KV fasa R adalah : 825 Ampere 47. I nominal 20 KV fasa T adalah : 1734 Ampere 44. Trafo daya 60 MVA 150/20 KV.

m. 49. 8 . 55. Switch Yard dan halaman. Sambungan peralatan utama CT sisi primer di Gardu Induk adalah : Seri.48. Jarak aman teknis instalasi pada GI 150 KV. 52. 54. Salah satu komponen busing Trafo Daya menggunakan : Isolator. Trafo daya pemakaian sendiri pemanfaatannya pada l k i : 54 T f d k i di i f t d lokasi Gedung kontrol. Jarak aman teknis instalasi pada GITET 500 KV. 50. 50 Jarak aman teknis instalasi pada GI 70 KV adalah :1 m KV. Salah satu bagian peralatan Trafo Daya kapasitas besar adalah : Konservator. 55 Peralatan dalam rangka pengukuran tahanan pentanahan : Earth resistans tester. adalah : 1. 53.5 m. 51. adalah : 5 m .

Kabel kontrol untuk wiring yang terbaik. 57. Peralatan dalam rangka pengukuran tahanan isolasi wiring : Meger. mampu dipakai 7 jam sebesar : 14. Catu daya DC kapasitas 200 AH. Catu daya DC kapasitas 100 AH. 60. 58. dilihat dari mekanik maupuninduksi adalah : NYFGBY. 61. 59 Minimal berapa kali sambungan wiring kontrol dari peralatan utama switch yard sampai dengan sambungan pertama di gedung kontrol : 3 kali. 9 . 62. 59. Catu daya DC pemanfaatannya pada lokasi : Gedung kontrol dan Switch Yard.5 A selama : 16 jam. mampu dipakai 12.56.3 A. Salah satu peralatan dalam rangka penyambungan wiring adalah : AVO meter.

D. TRANSMINI .

maka untuk mencegah keadaan tersebut upaya yang dilakukan adalah mengganti type tower yang semula yaitu A/AA menjadi type tower : B/BB. 4. Pada suatu jarinagn SUTET 500 kv dengan section tertentu.5 meter. 1 . g 3. Karena pertimbangan desain dalam menempatkan lokasi tower. daerah perbukitan yang berjurang.1. Apabila 4 A bil SUTET 500 k yang akan dib kv k dibangun b il bersilangan d dengan SUTET 150 kv yang telah beroperasi maka jarak aman minimum antara kawat yang bertentangan dari SUTET 500 kv tersebut dengan salah satu bagian dari SUTET 150 kv yang terdekat dengan SUTET 500 kv adalah : 8. 2. sehingga menimbulkan kondisi Up lift. Apabila kondisi SUTET 500 kv tersebut terpaksa memotong (crossing) dengan Jalan Raya Propinsi. adalah : Template dengan equivalent span 600 meter. maka batas jarak minimum dari as Tower Transmisi dengan DMJ Jalan adalah : 50 meter. karena kondisi medan dengan elevasi yang berubah tajam seperti di tajam. maka template (patron cantenary curve).

Kompensator dari reaktor konsep Jaringan Tegangan Ekstra Tinggi sebaliknya dipasang reaktor pada : Saluran 500 .5. Transformater 500/150/66 kv . 500 MVA dibentuk dari 3 trafo 1 phasa dengan alasan : Lebih mudah dalam transportasi transportasi. Konfigurasi semua peralatan Gardu Induk 500 kv di Pulau Jawa adalah : Sistem 1 5 CB 1.5 CB. 8. Ground Clearance dari suatu jaringan transmisi diukur pada sagging yang didisain pada suhu : 75 derajat Celcius. Pengaman saluran transmisi 500 kv adalah : Duplikasi penuh p proteksi jarak ditambah relay gangguan tanah bila hanya j y g gg y diperlukan. 10. 6. 9. 7. Sagging adalah : Pengaturan andongan konduktor sesuai dengan spesifikasi. d ifik i .

tegangan jaringan yang sudah ada. sudut persilangan. ik 13.11. ukuran kawat penghantar dan biaya. Perizinan yang diperlukan dalam pelaksanaan pekerjaan SUTT : Izin survey dari Pemda setempat. Yang perlu diperhatikan pada persilangan SUTT dengan jaringan listrik lain atau jaringan Telkom antara lain : Tempat persilangan. 2 . Tujuan dari pemasangan spacer dan damper adalah : Mengatur jarak pada bundel konduktor dan meredam getaran angin angin. 12. Dalam perencanaan SUTT perlu diperhatikan : Besar daya yang akan ditransfer. izin prinsip pada route yang ditetapkan. tinggi kawat teratas dari jaringan yang ada. 15. f 14. Taking Over Certificate (TOC) dilaksanakan : Setelah pemeriksaan akir selesai d siap di ki l i dan i dioperasikan. izin pembebasan tanah dan pelaksanaan.

Pengamanan pada persilangan ditempat umum antara lain : P b it h Pemberitahuan k kepada masyarakat melalui pamong / aparat d k t l l i t setempat tentang adanya pek.16. Dalam melaksanakan pekerjaan. kontraktor diwajibkan membuat buku laporan harian yang isinya antara lain : • Jumlah pekerja pada hari itu. • Keluar masuk material /peralatan pada gudang lapangan. 17. • Macam dan volume pekerjaan yang dilaksanakan .SUTT. 3 . pemasangan tanda bahaya. • Cuaca dan masalah-masalah yang ada pada hari itu itu. pemasangan jaring pengaman (schafolding).

penarikan akan dilakukan dan dilarang tidak mendekat daerah kerja. Kehilangan material tower di lapangan menjadi tanggung jawab : Pemborong . • Menyiapkan drum schedule dan menyiapkan material. 19.18. 4 . Dalam pelaksanaan penarikan kawat perlu dilakukan persiapanpersiapan antara lain : • Memeriksa kelengkapan tower. • Mengajukan metode penarikan kepada PLN untuk g j p p persetujuannya. • Menyiapkan dan memeriksa alat tarik kawat untuk kondisi yang baik baik. • Memasang jaring pengaman pada persilangan pelayanan g j g p g p p g p y umum. • Memberitahukan kepada masyarakat bahwa pekerjaan.

Syarat-syarat penarikan kawat sistim apung dapat dilaksanakan bila : • Tensioneer crane pilot line memenuhi syarat Tensioneer. crane. • Ada izin dari aparat setempat. syarat. • Tarikan kawat pada saat sagging. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan sehingga sagging dapat dilaksanakan adalah : • Temperatur kawat. • Rol telah terpasang. line. • Radio komunikasi. • Peralatan mampu menahan konduktor. • Konduktor di grounding. 21. Pelaksanaan clamping dilaksanakan bila : • Setelah konduktor di tower-tower tension diclamp. 22.20. 5 . p • Tarikan maximum konduktor. • Kemampuan dinamometer.

T yang keadaannya sangat panjang.23. 26. namun kabel itu sendiri tidak . Peletakan kabel bawah tanah yang panjang dan baik adalah : dengan transportasi transportasi. panjang penampang kabel besar route berliku-liku banyak besar. Untuk menghindari penurunan level tanah setempat yang disebabkan kondisi tanah yang lembek. 25. Kedalaman galian kabel T. dipakai cara : Bond pulling system. maka lokasi tersebut harus diperkuat dengan : Cerucuk bambu / dolken dolken. crossing. Untuk penggelaran kabel tanah T. Untuk memperkecil hilang daya dan sekaligus memperbaiki p g y g p tegangan pada sisi penerima (receiving end) pada kabel yang panjang khususnya perlu diusahakan dengan : Mengetanahkan selubung kabel yang ditransposisi pada setiap seksi transposisi. berliku liku. 24. 6 .T adalah : 2. 27.5 m.

kabel diperlukan :50 cm 29. berfungsi sebagai : Penegang dan terletak pada posisi akhir dari jaringan transmisi SUTT p p j g (terletak di dekat switch yard Garda Induk. 31. 30. pada saat ini banyak SUTT yang dilakukan up rating dengan cara melakukan up-rating re-conductoring.28. maka di b t k dipasang t tower t type : A l T Angle Tower. digunakan komponen / material : Repair Sleeve. Patok-patok untuk tanda route kedalaman. 50 m jarak maximum. dengan mengenakan penghantar :Thermis Alluminium Steel Conductor Steel Reinforce (T-ACSR). 8 . sehingga tower mengalami (menerima) gaya tarik akibat dari perubahan arah t h tersebut. Untuk melindungi dan memberikan penguatan konduktor dari kemungkinan timbulnya kerusakan akibat gesekan penjepit yang diakibatkan getaran karena angin. Jika pada route SUTT terjadi perubahan arah (belokan). Untuk meningkatkan kapasitas penyaluran pada SUTT. 32. Tower akhir atau Dead End Tower.

Tension/Suspension Clamp. Insulator String & Fitting. Pada SUTT yang penghantar pada tiap phasanya terdiri lebih dari y g p g p p p y satu penghantar. Ball Clevis. Clevis Eye. 35. 34 Untuk menyambung penghantar SUTT digunakan komponen / SUTT. Horn Holder. Peredam (Damper) yang dipasang pada SUTT. material : Joint Sleeve. Yoke. 34.33. 37. terdiri dari : Isolator. berfungsi untuk : Mengurangi getaran pada penghantar SUTT / ground wire karena angin. Socket Clevis. Isolator berfungsi untuk : Mengisolasi penghantar dengan travers tower. yang disebut : Spacer. Arching Horn. harus dipasang komponen / material perentang. U Bolt. Pada SUTT. Anchor Sackle. 9 . 36.

39. pemasangan silang-silang (diagonal) tower. adalah : Pekerjaan penyetelan / pemasangan body utama tower (kaki-kaki tower). Untuk mereparasi / memperbaiki / membungkus penghantar yang sebagian urat-uratnya (sebagian pilihannya) mengalami g y ( g p y ) g kerusakan / putus. Pada tower awal / akhir. . Suspension Clamp dipasang pada : Tower penyangga (Suspension Tower) Tower). Pekerjaan erection tower. jenis clamp yang dipasang adalah : Tension Clamp. pemasangan travers (cross arm) pemasangan pucuk tower dan arm).38. digunakan komponen / material :Repair Sleeve. pengerasan / pengencangan bolt & nut. meliputi : Pemasangan stub tower. 42. 41. tower penegang / peregang. Yang dimaksud pekerjaan Stub Setting. Pada SUTT. tower sudut. 40.

. 45. 46. • Persiapan administrasi dan teknis teknis. Jumper support insulator yang digunakan pada SUTT. 46 Untuk melindungi isolator dari tegangan surja pada insulator surja. t di i d i : S terdiri dari Suspension i i insulator strings. Dead and insulator strings. tower penegang atau peregang. dipasang p pada : Tower sudut. • Bersama dengan pengawas PLN. melihat kondisi di lapangan (kemungkinan ada perubahan letak pondasi tower). Pada saat kita akan melaksanakan pemasangan / pembangunan p pondasi tower SUTT. tower . • Pengurusan ijin-ijin ke pihak-pihak terkait. p g g p g g. 44. Jenis insulator strings berdasarkan pemasangannya pada beberapa j i t b b jenis tower. beberapa hal yang harus diperhatikan p y g p adalah : • Mempelajari gambar kontrak dengan seksama dan teliti.43. strings dipasang : Arcing horn. awal / akhir. l t ti tension insulator strings.

47. Pada SUTT umumnya menggunakan penghantar ACSR (tidak menggunakan AAAC). 50. maka harus dilakukan dengan cara : Bidikan mata. Agar dalam pengukuran (mengetahui) andongan SUTT diperoleh hasil yang akurat. menggunakan dynamometer dan gelombang getar. 49. yang tujuannya adalah : Sebagai pelindung terhadap sambaran petir. . Dalam melaksanakan pekerjaan SUTT. 49 Setelah pekerjaan stringing dilaksanakan maka perlu diketahui dilaksanakan. andongan harus diperhitungkan d di hit k dengan cermat. dengan menggunakan perkakas / alat : Dynamometer. dengan pertimbangan : Kekuatan / gaya tarik spesifiknya tinggi. y gg 51. Pada SUTT dipasang kawat tanah (ground wire). k t karena : P d siang h i yang Pada i hari cuacanya sangat panas. kekuatan tegangan konduktor. 48. akan timbul pemuaian penghantar.

SUTT. SUTET DAN TRANSFORMATOR .E.

• Dipasang jaring pengaman. keamanan/keandalan transmisi perlu lebih ditingkatkan dengan : • Mengurangi tegangan tarik konduktor. g g p p y p 5. Jumlah isolator standar dalam satu untaian dari suatu saluran tegangan tertentu perlu diperbanyak bila : Ada polusi udara. Beban tidak normal yang bekerja pada tiang adalah : Gaya khusus karena k d kt putus. Untaian isolator ganda gunanya untuk : Menambah kekuatan gaya tarik untaian isolator isolator. Pada perlintasan jalan raya. 3. 1 . • Tiang isolator untuk perlintasan diperkuat. 4. Kekuatan/gaya tarik kerja maksimum konduktor adalah : < 30 % ultimate strenght konduktor konduktor.1. k konduktor t 2.

Kawat pelindung (ground wire) transmisi gunanya untuk : Menangkal petir petir. Pemasangan armor rod + stock bridge damper. 10. Andongan penghantar membesar pada waktu : Siang tengah hari yang panas. 9.6. berguna untuk : Memperkuat konduktor dari kelelahan karena angin. Konduktor berkas (bundle) gunanya untuk pengaruh korona korona. Konduktor tipe AAC tidak cocok untuk tansmisi (umumnya g gawangnya panjang) karena : Kekuatan/gaya tarik spesifiknya g y p j g) g y p y rendah. : Mengurangi 7.x)-1]) 12. Garis kurva konduktor dalam satu gawang merupakn persamaan : Garis rantai (y = A [Cos (B. Gaya tarik horizontal konduktor dalam satu seksi saluran : sama 11. 2 . 8.

• Dynamometer. 17. p g • Peta + kompas. 15. 15 Penggunaan “rulling span” untuk panjang gawang dalam satu seksi saluran untuk : Menserasikan gaya tarik horizontal konduktor antara gawang yang berbeda-beda. 14. 16. Mengukur andongan atau tegangan tarik konduktor dengan : • Bidikan mata. Konduktor ditentukan tinggi andongan atau tegangan tariknya sebelum diklem berdasarkan : Suhu konduktor saat pengkleman itu. Peralatan untuk survei rute transmisi adalah : • Teropong. y a o ete • Gelombang getar. • Teodolit. 3 . Mal (template) andongan tidak terdiri dari : Kurva saat tekanan angin maksimum.13.

• 5-10 kV/m selama 3 jam/hari (bekerja di ladang atau sawah). PDKB menggunakan pendekatan : • Menggarap langsung dengan bantuan sarung tangan berisolasi (untuk TR). 21.5 m. PDKB harus dihentikan apabila cuaca : • Badai pasir.18. tumbuh-tumbuhan dan benda lain. • Hujan. 4 . Medan elektromagnetik di bawah SUTET masih aman bagi kesehatan bila : • < 5 kV/m (untuk pemukiman). p • Angin kencang. adalah : 3. 20 19. b i l i ( t k TR) • Dari jarak aman dengan bantuan tongkat berisolasi (untuk TM). • 15 -20 kV/m selama 10 menit/hari (untuk perlintasan jalan). • Langsung dengan prakondisi akipotensial (untuk TT) 20. 21 Jarak bebas minimum SUTT 66 KV pada tengah gawang penampang melintang menara tidak ditinggikan dengan bangunan.

5 m. 5 .5 m. tumbuh-tumbuhan dan benda lain. Jarak bebas minimum SUTT 150 KV pada tengah gawang penampang melintang menara tidak ditinggikan dengan bangunan bangunan. tumbuh-tumbuhan dan benda lain. 25.22. Jarak bebas minimum SUTET 500 KV sirkuit tunggal pada tengah gawang vertikal menara tidak ditinggikan terhadap lapangan terbuka t d t b k ataudaerah t b k adalah : 11 m. adalah : 4. 23 Jarak bebas minimum SUTET 500 KV sirkuit tunggal pada tengah gawang penampang melintang menara tidak ditinggikan dengan bangunan. adalah: 8. adalah : 8. 24. Jarak bebas minimum SUTET 500 KV sirkuit ganda pada tengah gawang vertikal menara tidak ditinggikan terhadap lapangan terbuka atau daerah terbuka. 23.tumbuh-tumbuhan dan benda lain. Jarak bebas minimum SUTET 500 KV sirkuit ganda pada tengah gawang penampang melintang menara tidak ditinggikan dengan bangunan. adalah : 10 m. d l h 26.5 m. h terbuka.

adalah : 8.5 m. 6 . adalah :6. adalah : 4 m. 29.27. 31. 30. adalah : 7.5 m. Jarak bebas minimum SUTET 500 KV pada tengah gawang menara tidak ditinggikan terhadap titik tertinggi tiang kapal pada kedudukan air pasang/tertinggi pada lalu lintas air. m. 28. 28 Jarak bebas minimum SUTT 150 KV pada tengah gawang vertikal menara tidak ditinggikan terhadap lapangan terbuka atau daerah terbuka.5 m. Jarak bebas minimum SUTT 150 KV pada tengah gawang menar gg p gg g p p tidak ditinggikan terhadap titik tertinggi tiang kapal pada kedudukan air pasang / tertinggi pada lalu lintas air. Jarak bebas minimum SUTT 66 KV pada tengah gawang menara tidak ditinggikan terhadap titik tertinggi tiang kapal pada kedudukan air pasang/tertinggi pada lalu lintas air adalah :3 m air. Jarak bebas minimum SUTT 66 KV pada tengah gawang vertikal menara tid k diti tidak ditinggikan t h d ik terhadap l lapangan t b k atau d terbuka t daerah h terbuka.

Jarak antara vertikal koduktor dengan sudut proyeksi ruang bebas pada permukaan tanah SUTT 66 KV. 37. 34. m. 33 Berapa derajadkah diproyeksikan ruang bebas SUTT dan SUTET terhadap titik tegah menara : 45 derajad. 33. adalah : p gg .5 m. adalah : 2. Jarak antara vertikal koduktor dengan sudut proyeksi ruang bebas p pada permukaan tanah SUTET 500 KV sirkit tunggal. tumbuh tumbuhan dan benda lain. 7 . 36.32. 5.5 m. Jarak antara vertikal koduktor dengan sudut proyeksi ruang bebas pada permukaan tanah SUTT 150 KV adalah : 4 m KV. Pada ruang bebas SUTT dan SUTET yang sudah pernah dibebaskan denga ganti g g rugi. 35. maka : Tidak diberi ganti rugi. lalu dikemudian hari timbul g kembali bangunan. 5 m. Jarak antara vertikal koduktor dengan sudut proyeksi ruang bebas pada permukaan tanah SUTET 500 KV sirkit ganda adalah : ganda.

4 m. Jarak bebas minimum SUTT 150 KV pada tengah gawang menara tidak ditinggikan terhadap lapangan olah raga. Jarak bebas minimum SUTET 500 KV pada tengah gawang menara tidak ditinggikan sirkit ganda terhadap lapangan olah raga. adalah : 15 m. adalah : 13.5 m . 39. Jarak bebas minimum SUTET 500 KV pada tengah gawang menara tidak ditinggikan sirkuit tunggal terhadap lapangan olah raga. 42 Jarak yang terjadi pada konduktor penampang melintang terhadap garis vertikal konduktor SUTT 66 KV pada tengah gawang menara tidak ditinggikan. adalah : 12. 8 . 42. gg p p g g 40. Jarak bebas minimum SUTT 66 KV pada tengah gawang menara tidak ditinggikan terhadap lapangan olah raga. adsalah : 9. 41.5 m . adalah : 14 m.38.

arak bebas minimum antara penghantar SUTT 66 KV dengan lalu lintas jalan/jalan raya pada tengah gawang menara tidak ditinggikan. 9 . 45.8 m. Jarak yang terjadi pada konduktor penampang melintang terhadap y g j p p p g g p garis vertikal konduktor SUTET 500 KV sirkit tunggal pada tengah gawang menara tidak ditinggikan. Jarak bebas minimum antara penghantar SUTT 150 KV dengan lalu lintas jalan/jalan raya pada tengah gawang menara tidak ditinggikan.43. 47. 46. adalah :15 m. 44. adalah : 8 m. Jarak yang terjadi pada konduktor penampang melintang terhadap garis vertikal konduktor SUTT 150 KV pada tengah gawang menara tidak ditinggikan. Jarak bebas minimum antara penghantar SUTET 500 KV dengan lalu lintas jalan/jalan raya pada tengah gawang menara tidak ditinggikan. adalah :15 m. ditinggikan adalah : 9 m m. adalah : 9.

53. 53 Jarak kritis antara SUTET 500 KV dengan benda – benda disekitar disekitar. g 54.5 m. 52. 51. adalah : 8. adalah : 17 m . Jarak kritis antara SUTT 150 KV dengan benda – benda disekitar. Dimulai dari titik tower yang manakah sudut 45 derajad bata ruang bebas SUTET : As tower 49. Jarak garis sudut 45 derajad dengan as tower SUTET 500 KV sirkit tunggal pada permukaan tanah. 10 . Dimulai dari titik tower yang manakah sudut 45 derajad batas ruang bebas SUTT maupun SUTET : As tower. adalah : 4. adalah : 13 m. Jarak garis sudut 45 derajad dengan as tower SUTET 500 KV sirkit ganda pada permukaan tanah. Jarak garis sudut 45 derajad dengan as tower SUTT 150 KV pada permukaan tanah.48.2 m 50. adalah : 8.5 m .

adalah : 1.5 m. 58. y g 62. 61 Jarak bahaya 1 antara SUTT 66 KV dengan benda – benda disekitar .5 m. Jarak aman teknis instalasi pada SUTT 66 KV. Jarak aman teknis instalasi pada SUTT 150 KV.5 m.5 m . adalah : 10. 60.55. adalah : 5. Jarak bahaya 1 antara SUTET 500 KV dengan benda – benda disekitar. adalah : 3. 11 . adalah : 4. Jarak bahaya 2 antara SUTET 500 KV dengan benda – benda disekitar . Jarak kritis antara SUTT 66 KV dengan benda – benda disekitar.5 m. Jarak aman teknis instalasi pada SUTET 500 KV. 56. 57. adalah : 9. 59.5 m. adalah : 5 m. 61. Jarak bahaya 1 antara SUTT 150 KV dengan benda – benda disekitar . adalah : 1 m.

5 m . Jarak bahaya 2 antara SUTT 66 KV dengan benda – benda disekitar . 12 . Bolehkah jarak ruang bebas SUTET dan SUTT dengan benda – benda disekitar lebih dekat dari jarak yang diijinkan? ang Tidak boleh . Bolehkah jarak ruang bebas SUTET dan SUTT dengan benda – benda disekitar lebih jauh dari jarak yang diijinkan? Boleh. adalah : 6.63. 64. 66. Jarak bahaya 2 antara SUTT 150 KV dengan benda – benda disekitar . adalah : 5. 65.5 m.

PERALATAN HUBUNG BAGI .F.

bila digunakan P bil di k Panel H b l Hubung B i d i j i : M t l l d Bagi dari jenis Metalclad 1 . Pemutus Tenaga. meter. 2. Gangguan di salah satu ruang yang tidak merambat ke ruang lain. Fungsi Kubikel adalah : Suatu panel yang terdiri dari beberapa ruang untuk dit t k ditempatkan peralatan pembagi aliran li t ik yang tk l t b i li listrik datang dan keluar panel. Pemisah. Metalclad mempunyai : 3 ruang dengan sekat dari bahan metalik. Pemutus Beban. Kubikel mempunyai : Kurang dari 3 ruang dengan bahan penyekat metalik atau bahan isolasi. 5. Compartmented mempunyai : 3 ruang dengan sekat dari bahan metalik atau bahan isolasi.1. relai dan kendali. 2 Komponen utama peralatan hubung bagi adalah : Rel busbar 3 fasa. Trafo Arus dan Trafo tegangan 3. 6. 4.

Konduktor tembaga lebih banyak digunakan untuk Rel busbar dari pada konduktor Aluminium karena : Kuat hantar arus tembaga lebih besar dari kuat hantar arus aluminium aluminium. Rel busbar ganda (double bus) memberikan : Keluwesan dalam operasi dan pemeliharaan. Hantaran Rel Busbar menggunakan pipa berongga karena : Arus listrik bolak balik mengalir hanya dipermukaan luar konduktor. 11. 12. p p 8. Memisahkan atau menghubungkan Rel busbar ganda harus dengan : Circuit Breaker.7. Pemilihan konfigurasi Rel busbar berdasarkan : Keluwesan dalam operasi. 9. 10. operasi Pemisahan dan penghubung 2 Rel busbar dapat dengan : Circuit Breaker atau Load Break Switch Switch. 2 .

Pemutus Beban berfungsi : Membuka atau menutup rangkaian listrik pada arus beban tertentu sesuai buku pentunjuk manual. 14. Menutup atau menghubungkan rangkaian listrik oleh Pemisah : Sewaktu Pemutus Tenaga sedang terbuka. Menurut International Electrotechnical Commission. 3 . 16.13.tegangan pengenal dari Pemisah adalah : Tegangan maksimal yang mungkin t j di pada operasi P i h ki terjadi d i Pemisah. Pemisah berfungsi untuk : Membuka atau rangkaian listrik pada kondisi tidak berbeban berbeban. memisahkan 15. Ketahanan Arus waktu singkat Pemisah menunjukkan kemampuan Pemisah dialiri : Arus gangguan hubung singkat maksimum yang mengalir selama 3 detik dimana Pemisah tidak rusak karena masalah termal. Bila 2 Rel Busbar perlu disambung permanen maka : Permukaan 2 konduktor Rel busbar yang akan disambungkan harus luas y g g dan harus bersih. 17. 18.

21. 4 . karena : Umumnya p p p j y . Tekanan gas SF6 yang digunakan untuk isolasi Pemutus Beban : Berubah naik bila temperatur udara sekitar naik.19. Isolasi Pemutus Beban yang tidak digunakan adalah : Isolasi minyak. 24.2 x 50 mikro-detik. y mempunyai nilai lebih rendah dari nilai arus operasi nominalnya. Kemampuan Pemutus Beban memutuskan arus listrik perlu diperiksa pada petunjuk di manual book-nya. 23. Silicone rubber di 23 Sili bb digunakan sebagai i k b i insulator pada P l t d Pemutus B b t Beban dengan isolasi gas karena : Fleksibel dan mempunyai sifat isolasi listrik yang baik. berturut turut adalah : T d l h Tegangan AC 50 H 1 menit = 28 kV d I Hz it dan Impuls = 75 K l Kv 22. Pemutus Beban umumnya digunakan pada : Hanya pada tegangan menengah saja. Kemampuan isolasi Pemutus Beban dengan rating tegangan 12 kV terhadap tegangan lebih AC 50 Hz selama 1 menit dan Tingkat Isolasi Dasar gelombang Impuls 1. 20.

5 . • Bisa dengan di vaccum. Pemutus Tenaga 3 fasa kutub tunggal : Bisa dioperasikan (d bu a/d tutup) se a gus (dibuka/ditutup) sekaligus 3 kutub atau per-kutub. maka gg gg p ketahanan isolasi Pemutus Beban : Harus menggunakan ketahanan isolasi yang lebih tinggi. Media Isolasi di dalam tabung Pemutus Tenaga adalah : • Bisa dengan gas Sulphur HexaFlouride • Bi d Bisa dengan minyak i l i i k isolasi. 26 Kemampuan hantar arus Pemutus Beban : • Dipengaruhi oleh temperatur udara sekitar. Karena Pemutus Beban bisa dioperasikan di lokasi dengan ketinggian lebih tinggi dari 1000m diatas permukaan laut. • Temperatur udara sekitar naik. kemampuan hantar arus turun. 27. 26.25. Fungsi Pemutus Tenaga adalah : Memutus dan menghubungkan arus beban atau arus gangguan hubung singkat dalam rangkaian li t ik k i listrik. 28. utub pe utub 29.

30. Media isolasi udara bertekanan tinggi pada Pemutus Tenaga dimaksudkan : Sebagai peniup api arc sewaktu pemutusan arus g p p p p listrik sehingga arahnya berbelok. 31. Media isolasi gas SF6 pada Pemutus Tenaga bekerja : Sewaktu terjadi api arc gas SF6 menjadi plasma yang memadamkan arc, arc. 32. Bila terjadi kebocoran gas SF6 (yang tekanan normalnya = 5–6 Bar) dari dalam tabung Pemutus Tenaga, Relai Tekanan gas SF6 berfungsi : Pada tekanan rendah tertentu, Pemutus Tenaga ditripkan oleh Relai Tekan-an dengan maksud agar tidak terjadi pemutusan arus pada tekanan S yang sudah rendah. SF6 33. Media isolasi minyak pada Pemutus Tenaga akan : Menghasilkan carbon sewaktu terjadi api arc. 34. Media vaccum pada Pemutus Tenaga : • Menghasilkan transient over voltage yang tinggi. • A i arc k il k Api kecil karena tid k ada partikel media. tidak d tik l di • Memberikan keuntungan operasi karena maintenance less.
6

35. Gerakan elektroda kontak di dalam Pemutus Tenaga jenis media vaccum : Cukup dengan jarak langkah yang sempit saja saja. 36. Media Udara bertekanan tinggi pada Pemutus Tenaga : Disebut Air Blast Breaker dan banyak digunakan pada instalasi tegangan tinggi dan ekstra tinggi. 37. Tegangan transient tertinggi dihasilkan oleh Pemutus Tenaga dari g g gg g jenis : Media isolasi vaccum. 38. Tegangan pengenal pada Pemutus Tenaga : Menyebutkan tegangan tertinggi yang dikenakan. 39. Tingkat Isolasi Dasar pada spesifikasi Pemutus Tenaga : Menunjukkan k t h M j kk ketahanan i l i t h d isolasi terhadap t tegangan uji ji impulse. 40. 40 Arus normal pengenal untuk Pemutus Tenaga : Menyatakan kemampuan Pemutus Tenaga dialiri arus beban kontinyu.
7

G. RELAY ARUS LEBIH

1 . Dasar transformasi pada Trafo Arus adalah : Potensial magnit di inti besi yang dihasilkan oleh arus primer dikali jumlah lilitan primer sama dengan yang dikompensir oleh arus sekunder dikali jumlah lilitan sekunder. 3. Trafo Arus berfungsi sebagai : Mentransfer arus besar ke arus kecil melalui kopling magnetis magnetis. p j 4. 5. Belitan sekunder Trafo Arus adalah : Berbentuk konduktor berpenampang kecil dililit pada inti dengan banyak lilit. Trafo Arus untuk pengukuran adalah : Mempunyai ketelitian tinggi dan cepat jenuh jenuh. Belitan primer Trafo Arus adalah : Berbentuk batang konduktor berpenampang besar dengan 1 atau 2 lilitan. 6.1. Trafo Arus untuk Proteksi adalah : Mempunyai daerah ketelitian y g yang luas dan tidak cepat jenuh. 2.

di dalam belitan sekunder : Dibangkitkan Gaya Gerak Listrik hasil dari perubahan fluksi di inti besi oleh arus primer. Untuk mendorong arus di sisi sekunder.7. 2 . Kesalahan perbandingan transformasi pada Trafo Arus adalah akibat : Arus primer dipakai sebagian kecil oleh rangkaian eksitasi. Supaya Trafo Arus bekerja baik (error minimum). ) 11. 8. 10. Tegangan lutut (knee Voltage) adalah : Tegangan maksimum sekunder Trafo Arus dimana mulai terjadi kesalahan perbandingan t b di transformasi ( f i (error). Perbandingan transformasi (Ratio) pada Trafo Arus adalah : Hasil bagi antara jumlah lilitan di sisi sekunder dan jumlah lilitan di sisi primer. 8 9. maka tegangan ggl (Vs) yang dibangkitkan di belitan sekunder terhadap tegangan lutut (Vk) harus: Vs < Vk.

12. 3 . Trafo Arus dengan Pengenal arus sekunder 1 Amper pada umumnya digunakan untuk : Rangkaian pengawatan yang panjang antara Trafo Arus dan Alat Ukur jauh. perbandingan transformasinya 500/5. 16. Trafo Arus dengan 2 inti besi dimaksudkan untuk Pengukuran dan Proteksi Inti besi P t k i : I ti b i yang k j kejenuhannya ti h tinggi untuk P t k i i t k Proteksi dan yang kejenuhannya rendah untuk Pengukuran. Trafo Arus dengan 1 inti besi mempunyai 2 batang konduktor primer dan perbandingan transformasi 500–1000/5 500 1000/5. 15. pilih perbandingan transformasi yang benar dari pernyataan berikut ini : Kalau 2 batang konduktor primer di seri. y 13. 14. 15 Rangkaian sekunder Trafo Arus adalah : Disambung seri seri. Rangkaian sekunder Trafo Arus yang terbuka (tidak tersambung ke peralatan ukur atau proteksi) akan : Menghasilkan tegangan yang tinggi yang merusak isolasi belitan sekunder.

Salah satu terminal sekunder Trafo Arus harus disambungkan ke 8 S g potensial tanah. supaya : Tegangan belitan sekunder Trafo Arus terhadap tanah tidak naik akibat kopling kapasitif antara belitan primer ke sekunder. Sekunder Trafo Arus untuk pengukuran dibebani dengan burden yang lebih kecil dari burden pengenalnya. tap yang lain : Bermasalah bila dihubung singkat. 20. Kesalahan sudut arus sekunder terhadap arus primer Trafo Arus disebabkan: Sebagian arus primer terpakai untuk eksitasi yang menggeser sudut arus yang ditransformasikan ke sekunder sekunder. 18. 19. Trafo Tegangan berfungsi sebagai : Mentransfer tegangan besar ke tegangan kecil melalui kopling magnetis. 4 . maka Factor security Trafo Arus akan : Naik. 21. sehingga Alat Pengukuran bisa mendapat arus lebih besar bila arus di sisi Primer naik jauh diatas nominalnya. Trafo Arus multi ratio (1 inti besi dengan beberapa perbandingan transformasi) telah disambungkan salah satu tap rationya ke peralatan Ukur.17.

Trafo Tegangan dengan pembagi kapasitor digunakan pada : Sistem tegangan tinggi dan ekstra tinggi tinggi. 25.22. 5 . 24. sekunder Trafo Tegangan masih menginduksikan nilai tegangan yang diperlukan oleh elemen ukur. Trafo Tegangan dengan inti besi digunakan pada : Sistem g g g g p tegangan rendah s/d tegangan menengah. Kesalahan (error) Trafo Tegangan untuk proteksi pada tegangan kecil (2-3%) harus tetap pada ketelitian tertentu karena : Pada saat gangguan hubung singkat. 23. 26. Trafo Tegangan sambungan fasa-fasa dipakai untuk : Sistem pengukuran 3 fasa 3 kawat dan 1 fasa. untuk : Sistem 27. Trafo Tegangan sambungan fasa-tanah pengukuran 3 fasa 4 kawat dan 1 fasa. Dasar transformasi tegangan pada Trafo Tegangan adalah : Perbandingan transformasinya adalah Tegangan Primer dibagi Tegangan Sekunder = Jumlah lilitan Primer dibagi Jumlah lilitan Sekunder.

28. supaya : Tegangan belitan sekunder Trafo Tegangan terhadap tanah tidak naik akibat kopling kapasitif antara b lit primer k sekunder. 31. 29 Burden Trafo Tegangan adalah : Beban sekunder Trafo Tegangan yang terpasang paralel. Rangkaian sekunder Trafo Tegangan adalah : Harus dipasang sekering atau MCB di dekat terminal sekunder Trafo Tegangan Tegangan. Hubungan antara kelas ketelitian Trafo Tegangan dan burden pengenalnya adalah : Makin kecil nilai burden pengenalnya makin tinggi ketelitiannya. t belitan i ke k d 32. 29. 6 . 30. Salah satu terminal sekunder Trafo Tegangan harus disambungkan ke potensial tanah. Pemilihan nilai tegangan pengenal Trafo Tegangan berdasarkan : g g p g g g Pentanahan netral sistem dan dilihat kenaikan tegangan fasa yang sehat sewaktu gangguan satu fasa ketanah.

Relai Arus Lebih dari jenis waktu terbalik (invers time) adalah : Relai Arus Lebih yang waktu kerjanya tergantung dari besar arus yang mengalir ke Relai. Trafo. bisa berfungsi sebagai pengaman utama dan cadangan. Penggunaan Relai Arus Lebih adalah : Pada semua level tegangan. Relai Arus Lebih dari jenis waktu tertentu (definite time) adalah : Koordinasi Relai Arus Lebih ini menghasilkan waktu trip yang oo d as e a us eb e g as a a tu t p ya g makin lama di sisi hulunya. Keuntungan dari penggunaan Relai Arus Lebih adalah : Karena sederhana. Relai Arus Lebih adalah : Alat pendeteksi arus yang paling p primitif dan sampai sekarang masih digunakan untuk p g g mengamankan sistem kelistrikan dari arus berlebihan yang tidak normal. cadangan relatif murah dan sederhana penyetelannya penyetelannya. Jaringan. motor dan beban lain. 36. 37.33. baik pengaman Generator. 7 . 34. 35.

tetapi harus mampu j p p p mendeteksi arus gangguan terkecil diujung seksi berikutnya. 8 . Relai Arus Lebih waktu seketika di Penyulang (Feeder) distribusi adalah: Dipakai dengan setelan arus yang menjangkau sampai 80% panjang saluran. 40. 42. Untuk mengkoordinasikan Relai Arus Lebih pada jaringan distribusi radial. dimana didalamnya terdapat komponen error dari : Error waktu kerja Relai Arus Lebih di sisi hilir+error waktu kerja Relai Arus Lebih di seksi itu+error waktu kerja Pemutus Tenaga dan + toleransi waktu sebagai faktor safety. Waktu kerja Relai Arus Lebih tercepat memperhitungkan adalah : Lamanya proses inrush Trafo Distribusi sewaktu jaringan di energize. 39. 41. radial diperlukan adanya peningkatan waktu (grading time Dt) time.38. Penyetelan waktu pada Relai Arus lebih adalah : Memberikan waktu trip tercepat untuk gangguan di seksi pengamanannya pengamanannya. Penyetelan Arus pada Relai Arus Lebih adalah : Tidak boleh bekerja pada arus beban maksimum.

j g g g ( g g ) Tenaga. Relai Arus L bih waktu seketika di T f T 44 R l i A Lebih kt k tik Trafo Tenaga sisi S k d i i Sekunder adalah : Digantikan dengan Relai Arus Lebih dengan “High set” yang masih ada waktu tundanya tetapi dikoordinasikan dengan Relai Arus Lebih seketika di penyulang penyulang. Data impedansi dari Generator (Level Hubung singkat). t kt 9 . 46. Relai Arus Lebih waktu seketika di Trafo Tenaga sisi Primer adalah : Berfungsi sebagai pengaman cadangan waktu cepat terhadap Relai differensial Trafo. supaya di sisi hulunya mengikuti peningkatan (grading) arus atau waktu. 45. jaringan dan diagram satu garis (single line diagram) diperlukan untuk : Menghitung level arus gangguan disetiap titik simulasi pada perhitungan koordinasi. Trafo g .43. Tata cara perhitungan koordinasi Relai Arus Lebih adalah: Perhitungan setting Relai Arus Lebih mulai dari di sisi paling hilir. 44.

Sensitivity setting arus Relai Arus Gangguan Tanah pengaman jaringan di t ib i memperhitungkan adalah : T h j i distribusi hit k d l h Tahanan gangguan tanah terbesar yang mungkin terjadi dan arus kapasitif jaringan. Relai Arus Gangguan Tanah harus sensitif dan mempunyai arah. 49. 10 . Relai Arus Lebih Gangguan Tanah pada sistem dengan netral mengambang adalah : Bekerja karena arus kapasitif saja yang tidak diperoleh selektifitas kerja Relai Arus Lebih Gangguan Tanah. Relai Arus Lebih Gangguan Tanah pada pentanahan Netral sistem gg p p melalui Tahanan Tinggi (500 Ohm) adalah : Arus gangguan satu fasa ketanah kecil.47. 48. Setting arus Relai Arus Lebih Gangguan Tanah pengaman jaringan distribusi berdasarkan : Pentanahan (pembumian) netral sistem. 50.

Relai Arus Lebih Gangguan Tanah pada pentanahan Netral sistem melalui Tahanan Rendah dengan Jaringan SKTM (Saluran Kabel Tegangan Menengah) adalah : Untuk jaringan distribusi normal. Relai Arus Lebih Gangguan Tanah pada pentanahan Netral sistem melalui Tahanan Rendah dengan Jaringan SUTM (Saluran Udara Tegangan Menengah) adalah : Cara menghitung setting arus Relai Arus Lebih Gangguan Tanah dengan sensitivity 10% x In Trafo Arus. 53 Relai Arus Lebih Gangguan Tanah pada pentanahan Netral sistem langsung (solidly grounded) adalah : Tidak perlu Relai Arus Lebih Gangguan Tanah. 53.51. karena Relai Arus Lebih fasa bisa bekerja mengamankan jaringan dari gangguan satu fasa ketanah. kurva arus gangguan satu fasa ketanah curam. 11 . sehingga Relai Arus Lebih Gangguan Tanah bisa diset dengan sensitivity 10% x In Trafo Arus. 52.

PROTEKSI SISTEM TENAGA LISTRIK .H.

handal. Kegunaan current transformer yang terpasang pada sistem tegangan tinggi yang terpasang di gardu Induk. 3. selektif dan cepat. khususnya di daerah sistem isolated yang perlu diperhatikan adalah : Perlu dihitung kemampuan tiap generator yang diparalel saat terjadi gangguan hubung singkat 1 fasa ketanah. 1 . adalah : Menurunkan arus besar ke arus kecil untuk pengukuran dan proteksi. 2. Yang harus Saudara lakukan bila menemukan kejadian seperti tersebut diatas. Bila kita merencanakan pentanahan sistem distribusi.1. Persyaratan yang harus dipenuhi pada proteksi sistem tenaga listrik : Peka. 4. adalah : Memeriksa kembali j p wiring dari proteksi transformator tenaga. terjadi permasalahan saat dioperasikan dimana pengaman transformator tenaga (diffrential relay) selalu trip. Saudara sebagai penanggung jawab pekerjaan pemasangan instalasi listrik di Gardu induk.

2 . 6. 7. Fungsi Gardu induk yang terpasang di Pusat listrik atau penyaluran adalah untuk : • Menaikkan dan menurunkan tegangan sistem. Lightning arrester adalah peralatan pengaman yang digunakan g g p p g y g g untuk mengamankan peralatan listrik dari : Gangguan hubung singkat yang disebabkan gelombang petir. pengawasan operasi serta pengaturan pengamanan dari sistem tenaga listrik. • Pengukuran.5. • Mengatur penyaluran daya ke Gardu lain melalui jaringan transmisi. Untuk mendistribusikan tenaga listrik di Gardu Induk terpasang g p g Busbar yang mempergunakan : Busbar double dan satu setengah.

naungan suatu badan usaha yang bergerak dibidang ketenagaan listrikan penanggung jawabnya harus mengetahui apa saja peralatan listrik yang akan dipasang berikut karakteristiknya. 3 . trafo dari gangguan internal trafo yang menimbulkan gas dimana gas tersebut timbul akibat adanya hubung singkat di dalam trafo atau akibat busur listrik di dalam trafo. 10. 9. Saudara sebagi penanggung j 10 S d b i jawab t k ik yang membawahi b teknik b hi pekerjaan pemasangan peralatan gardu induk dan transmisi. Differential relay. dimana sebagai pengaman utama dari transmisi adalah : Distance relay. Untuk mengamankan saluran transmisi 150 kV dari gangguan hubung singkat yang terjadi dipasang pengaman.8. Untuk mengamankan transformator tenaga dari gangguan internal dipasang relay buchholz relai ini digunakan : Untuk mengamankan buchholz. menurut saudara apakah perlu pengetahuan tentang proteksi sistem tenaga listrik : Perlu Karena setiap pekerjaan kelistrikan dibawah Perlu. Directional comparison relay.

ang tujuannya adalah : Untuk dipakai sebagai dasar analisa kemampuan peralatan dan pengamanan. Jenis/macam-macam gangguan di jaringan Distribusi. 15. Dalam operasi menyalurkan tenaga listrik. Hasil analisa hubung singkat dipergunakan untuk : Dalam perencanaan untuk menentukan spesifikasi PMT dan CT. penanggung jawab teknik perl mengetah i hasil analisa h b ng singkat yang perlu mengetahui hubung singkat. 14. 4 . sehingga dapat menurunkan umur transformator tenaga : Karena adanya eddy current pada inti besi dan besarnya arus di belitan. Analisa hubung singkat menghitung : Arus gangguan hubung singkat dan tegangan bus terutama kontribusinya untuk koordinasi relai. 12. Pada transformator tenaga terjadi pemanasan saat dibebani s/d 100 % .11.antara lain : Gangguan 3 fasa. 13. 2 fasa. 2 fasa ketanah dan 1 fasa ketanah.

16. Saat penyulang dioperasikan ada kenaikan arus di penyulang, kenaikan arus ini disebabkan oleh : Karena adanya arus bolak balik merubah flux magnit di inti besi transformator distribusi sehingga terjadi kenaikan arus. 17. Kegunaan current transformer yang terpasang pada sistem distribusi tegangan menengah, adalah : Menurunkan arus besar ke arus kecil untuk pengukuran dan proteksi. p g p 18. Tujuan koordinasi relai antara incoming dan outgoing feeder tegangan 20 Kv, adalah : Jika terjadi gangguan hubung singkat di jaringan 20 kV relai outgoing trip dan cadangan proteksi terpasang di incoming dengan tunda waktu. 19. Penanggung j 19 P jawab t k ik d i suatu pekerjaan gardu i d k atau b teknik dari t k j d induk t transmisi perlu mengetahui jenis material listrik dan proteksi yang akan dipasang, yang tujuannya adalah : Karena penanggung jawab teknik yang bertanggung jawab pada pekerjaan pemasangan instalasi listrik yang terpasang.
5

20. Kalau terjadi gangguan hubung singkat di sistem transmisi atau distribusi, dan terlalu lama tripnya, pengaruhnya terhadap sistem p y p g y p kelistrikan dan akibatnya pada peralatan listrik seperti motor induksi dengan putaran cepat yang tersambung pada jaringan distribusi yang terganggu, adalah : Tegangan turun sesuai besarnya arus gangguan dan motor induksi rusak . 21. Yang dimaksud dengan karakteristik relai definite, adalah : Waktu kerja relai dipengaruhi oleh besar/kecilnya arus gangguan . 22. Yang dimaksud dengan karakteristik relai Inverse, adalah : Waktu kerja relai dipengaruhi oleh besar/kecilnya arus gangguan . 23. Ciri-ciri CT Yang digunakan untuk pengukuran, adalah : Mempunyai kelas ketelitan yang tinggi dan kejenuhannya rendah. 24. Kalau terjadi gangguan hubung singkat, yang besar arusnya lebih kecil dari setelan GFR akibatnya GFR tidak kerja, akibatnya pada NGR t tersebut, adalah : NGR t b k k b t d l h terbakar karena arus gangguan lebih kecil dari setelan GFR.
7

25. Yang dimaksud dengan gradient time pada koordinasi proteksi dan berapa nilainya, adalah : Perbedaan waktu antara incoming dan p y g outgoing feeder & 0,3 – 0,4 s. 26. Pada jaringan distribusi selalu timbul losses (kerugian) energi, hal ini disebabkan oleh : Karena di jaringan distribusi terdapat reaktansi dan resistansi. 27. 27 Bila di Gardu induk Distribusi mempunyai transformator tenaga Distribusi, tanpa pentanahan (hubungan belitan Y-Y) bila terjadi gangguan hubung singkat 1 fasa ketanah, fasa yang tidak terganggu tegangannya naik dan GFR tidak trip hal ini disebabkan oleh : trip, Karena secara listrik netral transformator tenaga tidak menyatu dengan tanah dan arus 3Io tidak masuk ke GFR. 28. Apakah perlu seorang yang bekerja di bidang pembangkit khususnya di PLTD mempelajari tentang karakteristik listrik, terutama kalau terjadi gangguan hubung singkat di jaringan distribusi : Perlu, karena bila terjadi gangguan hubung singkat akan berdampak pada pembangkit.
8

Pada saluran transmisi terpasang ground wire yang dipasang bolabola berwarna orange. Relai. Ground fault Relay dan Recloser dijaringan dijaringan. Fungsi dari proteksi pada sistem tenaga listrik. 9 . yang digunakan untuk : Sebagai pengaman bagi b i manusia d i dan peralatan i t l i jik t j di k b l t instalasi jika terjadi kebocoran listrik pada peralatan. adalah : Mendeteksi adanya gangguan atau keadaan abnormal lainnya pada bagian sistem tenaga li ik yang di i listrik diamankannya. Pembumian Peralatan adalah hubungan antara peralatan listrik dengan tanah/bumi. 33. bola-bola tersebut digunakan :Untuk tandabola bola tanda tanda penerbangan bagi pesawat terbang. baterai dan PMT.29. k 32. 30. Peralatan proteksi yang terpasang pada sistem tegangan tinggi atau tegangan menengah adalah : CT. 31. bahwa dilokasi pendaratan ada tiang transmisi. 30 Untuk keandalan dan pengamanan sistem distribusi dari gangguan hubung singkat yang terjadi dipasang macam-macam relai proteksi antara lain: Over Currrent Relay.

Pada tranformator tenaga. 10 . karena adanya : Tahanan arcing. 36. dapat menyebabkan penyulang yang lain ikut trip hal ini disebut simpatetitik trip penyebabnya karena adanya :Arus trip. Seringnya pemakaian tap changer di transformator tenaga dapat menyebabkan keluar gas seperti gas : H2. C2H2. metode pentanahan yang paling tidak lazim digunakan disisi tegangan menengah adalah dengan penggunaaan : Kumparan peterson. 37. Peralatan listrik perlu di bumikan adalah untuk mengurangi tegangan sentuh bila ada kebocoran listrik di peralatan listrik tersebut.34. kapasitif yang menyebabkan GFR di penyulang lain trip. Penyebab timbulnya tegangan naik yang dominan pada sistem y y g g y g p tenaga listrik saat PMT terbuka. dan CH4. pembumian yang baik adalah :Sistem pentanahan netral pengaman dilengkapi dengan ELCB. Bila terjadi gangguan hubung singkat 1 fasa ketanah di salah satu penyulang. 38. 35.

Bila gas seperti soal no 39 diatas berlebih.39. CT arusnya tidak tergantung beban sisi sekunder. 11 . 40. dapat merusak isolasi dari minyak transformator tenaga dan isolasi belitan sehingga belitan. melainkan tergantung arus disisi primernya. Perbedaan trafo arus (Current Transformer) dan transformator tenaga adalah : Transformator tenaga yang arusnya g g y g y tergantung beban disisi sekunder. terjadi kenaikan arus beban. 41. pengaman yang bekerja adalah : Diffrential Relay dan buchholz Relay. dapat menimbulkan gangguan internal transformator tenaga. Pada diffrential Relay mempergunakan restraint coil kegunaannya yang paling tepat adalah : Kumparan restaint ini dapat menahan arus yang tid k sama antara IP d h tidak t dan IS saat t transformator tenaga dioperasikan.

Saat terjadi gangguan hubung singkat di sistem tenaga listrik baik di distribusi maupun di transmisi selalu menimbulkan gejala kedip tegangan yang besarnya : Yang tergantung pada Kapasitas pasokan listrik dan panjang jaringan. pentanahan ini akan terbakar dalam waktu : 360 0 detik 360.0 detik. pilihan sumber tenaga listrik adalah mempergunakan PLTDiesel atau menjadi pelanggan PLN. 43. Pada transformator tenaga yang terpasang di Gardu Induk mempunyai pentanahan (NGR) 500 ohm yang mempunyai karakteristik dengan arus sebesar 30 amp pentanahan i i akan k kt i tik d b t h ini k terbakar selama 10 detik. Suatu pabrik akan mempergunakan tenaga listrik sebagai sumber dalam operasinya. kalau terjadi gangguan hubung singkat 1 fasa ketanah sebesar 25 amp. 12 . 44. Biaya p g j p gg y apa yang dipertimbangkan dalam pilihan antara PLTDiesel dan PLN sebagai sumber tenaga listrik : Biaya bahan bakar dan biaya pemakaian.42.

49. 46. kadang-kadang feeder yang lain ikut trip hal ini disebut simpatetik trip.1 Amp. hubungan belitan (∆-Y diketanahkan) ratio tegangan 150/20 kV. 49 Reaktansi generator dipergunakan untuk perhitungan arus hubung singkat adalah nilai : Transient 13 . Bila pentanahan NGR 40 Ohm dipergunakan untuk transformator p p g tenaga yang mempunyai kapasitas 3 MVA hubungan belitan (∆-Y diketanahkan) ratio tegangan 6. besar arus tersebut adalah : 23.45. maka generator di PLTD f k t fasa yang t terganggu akan ketambahan beban sebesar : 3. bila terjadi gangguan 1 fasa ketanah seperti kejadian no 22 di t k j di diatas. transformator tenaga tersebut diipasok dari PLTD. Dari soal no 45 diatas diketahui kapasitas transformator tenaga 30 MVA.33 MW. 48. 47. saat terjadi gangguan 1 fasa ketanah ada arus yang melewati NGR. cara mengatasinya adalah : Hitung arus gangguan. arus kapasitip dan relai disetel Inverse. Jika terjadi gangguan pada salah satu feeder 20 kV. Pembatas untuk pelanggan PLN yang mempunyai daya diatas 200 kVA mempergunakan : Over Load Relay.3/20 kV.

I. OPERASI DAN PEMELIHARAAN .

Sistem 2. 1 .1. • DC Supply. 5. Salah satu peralatan sistem proteksi penyaluran adalah : • AC Supply. Salah satu jenis – jenis relay proteksi adalah :Distansi. 3. 6. Salah satu persyaratan sistem proteksi adalah : Sensitif. 5 Salah satu operating mechanism PMT adalah : • Spring. 4. • Pneumatic. • Hydraulic. 3 Salah satu pembagian daerah proteksi adalah : Gardu Induk Induk. 7. Relay proteksi differential transformator mendeteksi gangguan yang berada : Didalam transformator. • Peralatan proteksi. Salah satu jenis gangguan sistem penyaluran adalah : Gangguan Sistem.

Salah satu rating arus sekunder CT pada umumnya adalah : 5 A 14. 10 Pemakaian CT disamping untuk relay proteksi adalah : Untuk pengukuran 11. Salah satu rating beban CT pada umumnya adalah : 10 VA 13. 2 . Salah satu arus pengenal CT sisi primer dapat dihubungkan : Seri p g p p g hubungan. Jumlah kumparan sekunder CT terbanyak pada umumnya adalah : 5 kumparan 15.5 2 5 kali arus thermal 16. Kepanjangan ALF dari pada CT adalah : Accuracy Limit Factor. Salah satu peruntukan sistem proteksi penyaluran adalah : Kapasitor CT adalah kependekan dari : Current transformer 10. 12. Nilai arus dinamik yang memenuhi standar pada umumnya adalah : 2.8. 9.

Salah satu jenis konstruksi PT adalah : Capasitor. Bila terdapat ratio CT 250/5A. kemudian sisi primer megalir 150 A. maka arus sisi sekunder adalah : 3 A 19. Salah satu jenis konstruksi PT adalah : Capasitor. maka tegangan sisi sekunder adalah : 50 V 23. 20. Kelas akurasi kesalahan rasio tegangan dari pada PT = 3P.17. kemudian sisi primer bertegangan 3000 V. 24 Penggunaan rele arus lebih sebagai pengaman utama adalah pada : Jaringan tegangan menengah 3 . 24. yang dimaksud dengan nilai 3P adalah : 3 % 22. yang dimaksud dengan nilai 10 adalah : 10 % 18. 21. Kelas dari pada CT 10P20. Bila terdapat ratio PT 6000/100 V. 20 PT terpasang dengan data 20000:V3/100:V3 rationya adalah : 200 20000:V3/100:V3.

32. Prinsip kerja rele diferensial adalah berdasarkan : Perbedaan arus 29. Vektor group t 29 V kt transformator Y 0 sisi sekundernya d f t Yy0.00 terhadap sisi primer fasa yang sama 30. Rangkaian rele gangguan tanah terbatas dihubungkan pada : 2 CT rangkaian ketanah 31. Salah satu karakteristik rele arus lebih adalah : Very inverse 27.25. i i k d dapat t dianalogikan :Menunjuk jam 12. 28. Rele arus lebih pada sistem penyaluran disambung pada : Tegangan rendah rendah. Rele 31 R l arus l bih b lebih berarah b k j b d h bekerja berdasarkan i k inputan : T t Tegangan dan arus. Rele arus lebih bekerja berdasarkan adanya : Arus 26. 32 Prinsip kerja rele suhu transformator adalah berdasarkan : Panas didalam transformator 4 .

Salah satu pola proteksi SUTT adalah : PUTT 40. Setting rele distansi pada zone 2 adalah : 120% dari impedansi penghantar yang bersangkutan 38. Zone 3 reverse rele distansi mendeteksi gangguan yang berada : Dibelakang g 39. Rele jansen diperuntukkan mengamankan : Pengubah tap transformator 35.33. 36. Salah satu penyebab bekerjanya rele bucholtz transformator : Adanya over heating y g 34. Pengaruh penambahan infeed menjadikan arus gangguan : Naik. Setting rele distansi pada zone 1 adalah : 80% dari impedansi penghantar yang bersangkutan 37. 40 Pola proteksi POTT dari SUTT adalah kependekan dari : Permissive Overreach Transfer Trip 5 .

Auto reclose tidak boleh dioperasikan apabila PMT trip dari rele : • CBF • OCR 43. Salah satu manfaat auto reclose adalah : Mempertahankan kesinambungan pelayanan energi listrik 42. 45 DFR dapat dikembangkan operasinya salah satunya adalah : Master operasinya. 44 Pengoperasian sistem radial do ble sirkit lengkap dengan S/C : double Disisi sumber S/C diset DL/LB IN LL/DB IN 45. Manfaat DFR salah satunya untuk mengetahui besaran : Arus 6 .41. station 46. Auto reclose dapat dioperasikan pada kondisi gangguan : • Satu fasa • Tiga fasa 44.

Breakdown maintenance pada pemeliharaan sistem protesi adalah : Perbaikan peralatan yang terganggu yang sifatnya darurat 7 . Preventive maintenance pada pemeliharaan sistem proteksi utk : Mencegah terjadinya kerusakan peralatan 49. Pengorganisasian pemeliharaan sistem proteksi penyaluran salah satunya adalah : • Perencanaan • Pelaksanaan • Pengendalian g 48. Predictive maintenance pada pemeliharaan sistem protesi untuk : Memonitor kondisi secara terus menerus dng periode tertentu 50.47.

J. MUTU PERALATAN .

Secara Umum mutu peralatan /alat listrik ditentukan oleh : Standar yang diikuti pembuatan oleh pabrik dan tingkat pengawasan diikuti. dan pengendalian mutu yang diterapkan pada alat tersebut. 2. unjuk kerja (performance) serta ketentuan lain apakah sesuai / memenuhi standar yang ditetapkan. Maksud dilaksanakan pengujian contoh (sample) dalam rangka serah t i h terima b barang adalah : U t k membuktikan apakah d l h Untuk b ktik k h peralatan yang akan diserah terimakan memenuhi semua persyaratan tersebut dalam perjanjian (kontrak) antara pembeli dan penjual antara lain apakah tingkat mutu sejumlah peralatan tersebut memenuhi kriteria yang telahdi sepakati. 1 . Maksud dilaksanakan pengujian (jenis/type test) terhadap sesuatu jenis peralatan adalah : Untuk membuktikan apakah contoh uji suatu jenis peralatan memenuhi seluruh ketentuan yang disebut dalam standar yang ditetapkan. 2 Mutu suatu jenis peralatan dapat dinilai dengan cara : Menguji desain.1. 3. 4.

7 2 . personalia serta manajemen pabrik tersebut. Dalam menilai mutu peralatan maka kesimpulan ‘baik” atau “tidak baik’ tergantung dari : Hasil membandingkan (sesuai atau tidak sesuai) antara g g g ( ) hasil-hasil pemeriksaan. serta terus menerus melakukan evaluasi dan tindakan koreksi agar ketentuan standar dipenuhi. 6. pengukuran dan percobaan yang dilakukan terhadap peralatan tersebut dengan kriteria tersebut dalam standar. Agar mutu peralatan yang dipasarkan dapat dijaga dan dipertahankan secara konsisten maka harus dipenuhi persyaratan sebagai berikut : Pabrik harus melaksanakan proses produksi yang baik pengendalian mutu yang baik terhadap bahan baku. proses produksi sampai dengan produk akhir. f fasilitas pengendalian mutu dan f fasilitas penunjang lainnya serta pemeriksaan terhadap organisasi. Pemeriksaan meliputi : Pemeriksaan terhadap f fasilitas produksi. Untuk penilaian pabrik dalam rangka penyelenggaraan Sistem Pengawasan Mutu. 6 7. perlu dilakukan Factory Inspection.5. apakah dapat diandalkan untuk memproduksi alat dengan mutu yang kontinyu. Hal ini merupakan unsur penting dalam rangka mengadakan penilaian terhadap mutu peralatan yang diproduksi oleh pabrik tersebut.

10. • Peralatan listrik yang dipasarkan dengan tanda pengenal seperti tersebut dalam (a) dibuat oleh pabrik yang telah memenuhi ketentuan-ketentuan teknis baik sarananya. 9. Program PPL yang efektif dilaksanakan dengan cara : Menekan sekecil mungkin biaya perbaikan dan penggantian suku cadang d d dengan meningkatkan program PPL i k tk PPL. Program Pemeliharaan Preventif Listrik (PPL) dilaksanakan untuk mencegah/mengurangi gagal berfungsinya suatu alat/peralatan. teknisnya maupun sistem manajemennya sebagaimana tersebut dalam peraturan Sistem Pengawasan Mutu. Sistem Pengawasan Mutu yang diselenggarakan oleh PLN LMK memberi jaminan pada pemakai peralatan listrik sebagai berikut : j p p p g • Semua peralatan listrik yang dijual dipasaran dengan LMK ” baik dan selalu tanda pengenal ” SPLN memenuhi standar.8. Maksud suatu PPL adalah : Mengurangi bahaya jiwa dan kerugian harta yang terjadi akibat kegagalan atau tidak g y g j g g berfungsinya suatu sistem dan alat listrik di dalam instalasi bangunan/industri. 3 .

Oleh karenanya persyaratan IEC lebih ketat dibandingkan dengan standar nasional Indonesia dan standar pabrik pembuat. tanpa atau dengan alat bantu. 4 . Standar IEC (International Electrotechnical Commision) adalah: standar internasional yang dipakai sebagai dasar penyusun Standar Nasional Indonesia dan juga dipakai sebagai persyaratan tender-tender internasional. 13 Yang dimaksud pemeriksaan visual peralatan peralatan.11. 12. 13. adalah : Pemeriksaan dengan menggunakan semua indera manusia. Pengujian jenis (type test) adalah : Pengujian yang dilaksanakan secara lengkap terhadap contoh uji yang ditetapkan untuk membuktikan apakah contoh tersebut memenuhi semua sifatsifat teknis dan ketentuan lain yang disebut dalam standar standar.

antara lain : p p p p g j . untuk membuktikan apakah contoh tersebut memenuhi sifat-sifat teknis yang disebut dalam standar / spesifikasi kontrak. 5 . • Mempelajari standar atau spesifikasi yang telah ditetapkan (disetujui) termasuk pula mempelajari metode pengujian dan kriterianya • Memilih rangkaian atau alat ukur (alat uji) yang sesuai dengan standar. Tahapan proses pemeriksaan dan pengujian listrik. adalah : Pengujian secara lengkap terhadap contoh yang biasanya disiapkan oleh pabrik. Yang dimaksud pengujian jenis (Type Test). Sifat pengujian / inspeksi adalah : Re-inspection. Witness dan inspeksi tanpa testing 16.14. • Melakukan pemeriksaan / percobaan • M Mengadakan evaluasi h il pemeriksaan (i d k l i hasil ik (inspeksi) k i) 15.

• Tujuannya untuk menilai tingkat mutu sejumlah barang yang diwakili contoh tersebut. disaksikan pihak pemesan (PLN) dan kontraktor listrik yang mengerjakan pekerjaan tersebut tersebut. adalah : • Pengujian yang dilakukan terhadap sejumlah contoh yang diambil secara tertentu atau acak. • Desain pabrik yang tidak sesuai atau menyimpang dari standar. Beberapa faktor yang menjadi penyebab mutu peralatan menyimpang men impang dari standar adalah : standar. Yang dimaksud pengujian contoh (sample test).17. 6 . sebelum di f b l dipasang h harus dil k k dilakukan : H Harus dilakukan pemeriksaan dan pengujian terlebih dahulu oleh pabrikan. bahan baku / komponen yang tidak sesuai / menyimpang dari persyaratan standar standar. • Mutu pengerjaan oleh pabrik (fabrikasi) 18. Jika anda mendapatkan pekerjaan pengadaan dan pemasangan trafo tenaga. 19.

yang perlu diperhatikan adalah : Membandingkan antara spesifikasi yang ada dalam kontrak dengan spesifikasi sesuai standar internasional yang berlaku. Untuk mengetahui mutu peralatan jika material / peralatan listrik tidak diproduksi dalam negeri dan harus import.20. 7 . misal : standar IEC.

K. PEDOMAN PEMERIKSAAN (komisioning) .

2. Pengujian individual merupakan kegiatan pada komisioning yang menyangkut : Pengujian karakteristik dari masing-masing peralatan. Pada suatu proyek yang sifatnya terima jadi (turn key projeck) dan perusahaan Saudara ikut dalam salah satu anggota Konsorsium pada pembangunan proyek tersebut. 4. Tujuan komisioning suatu instalasi tenaga listrik ialah : Untuk mendapatkan suatu i t l i t d tk t instalasi tenaga li t ik yang satu alat d i listrik t l t demi satu alat maupun sebagai suatu sistem baik. telah berfungsi dan memenuhi kontrak. 3. . Suatu instalasi tenaga listrik dapat dinyatakan baik dan andal bila : Telah diadakan suatu komisioning secermat-cermatnya sehingga alat demi alat ataupun sebagai suatu sistem telah baik dan memenuhi syarat pada kontrak. dalam hal ini : PLN harus mengikuti secara aktif pada saat komisioning.1.

8. persetujuan pengujian fabrik. Evaluasi hasil pengujian didasarkan oleh : Kedua hal tersebut hanyalah merupakan salah satu ketentuan untuk menentukan kriteria k it i penilaian. il i Penerimaan suatu instalasi adalah: Suatu proses yang bertahap meliputi : Persetujuan terhadap spesifikasi persetujuan spesifikasi. persetujuan pada operasi dalam masa garansi. persetujuan pada komisioning dan pengujian.5. Sebelum komisioning dilakukan proyek ataupun kontraktor harus : g p y p Telah menyiapkan dan menyerahkan seluruh dokumen dan informasi yang lengkap yang diperlukan pada pengujian serta penilaiannya. p g Yang dimaksud dengan instalasi tenaga listrik ialah : Instalasi dari pusat pembangkit sampai rumah-rumah konsumen. . 7. 6. terhadap tipe alat dari fabrikan.

dan kriteria evaluasinya harus dibuat oleh : Kontraktor. Semua alat uji harus memenuhi ketentuan di bawah : Masa kalibrasi masih berlaku dan meter tersebut memenuhi klasnya. . 10. Komisioning perlu dilaksanakan dengan tujuan : • Untuk mengetahui apakah pemasangan dan penyetelan dari tiap-tiap peralatan selama konstruksi/pembangunan telah baik. prosedur uji. • U t k mengetahui penampilan unjuk k j sesungguhnya Untuk t h i il j k kerja h unit baru yang telah selesai dibangun tersebut apakah telah sesuai dengan spesifikasi dan garansi kontrak. Dokumen komisioning yang berisi : mata uji. g y g j 12.9. 11. Komisioning PLTA merupakan uji untuk menetapkan layak tidaknya instalasi PLTA dioperasikan secara komersial : Peralatan yang telah selesai terpasang dan serah terimanya melalui pengujian.

14. panel kontrol.13. data p g j p desain. y g gg p p g adalah diambil dari: Kontrak. Komisioning dinyatakan selesai setelah : Setelah lulus masa g y pelayanan uji. Jika ada pertentangan antara nilai-nilai (harga-harga) batasan kriteria yang terdapat dalam sumber-sumber tersebut. maka yang dianggap paling menentukan . Peralatan elektromekanik PLTA meliputi : Turbin. LMK dan dibantu oleh unit-unit PLN lain. Team komisioning.kontrak. . mempunyai tugas : unit unit Mengevaluasi hasil uji-uji komisioning. Kriteria evaluasi pengujian dapat diambil dari standard. adalah team yang intinya terdiri dari tenaga PLN. uji pabrik dan seterusnya. trafo dan sebagainya. 16. 15. generator.

MANAJEMEN PROYEK .I.

1 Work breakdown structure. 2 3. 4.1. 1 . adalah : U i W k b kd t t d l h Uraian aktivitas li k kti it lingkup pekerjaan Organisasi proyek adalah : • Salah satu sarana untuk mencapai tujuan proyek • Dibentuk untuk memastikan pencapaian program proyek • Cara yang efektif mengelola resources untuk mencapai tujuan proyek Salah satu kelemahan Gantt Chart adalah : Kurang dapat g p menunjukan hubungan antar aktivitas dan resources Apa yang dimaksud dengan critical path dalam pengendalian proyek adalah : Jalur waktu terpanjang melalui jaringan yang harus dikendalikan dengan baik 2.

2 .5. adalah untuk : • Perencanaan proyek • Pengendalian proyek dalam 6. Salah satu kelemahan dari critical path analysis pengendalian proyek adalah : d li k d l h • Kegiatan proyek harus ditentukan secara jelas • Lebih konsentrasi aktivitas pada jalur kritis • Subyektivitas dalam penentuan waktu PERT dan CPM. Istilah crashing pada proses pengendalian proyek ialah : Jangka waktu yang terpendek dari suatu kegiatan Penggunaan Sistem Informasi Manajemen sangat diperlukan dalam pelaksanaan proyek karena : Bermanfaat untuk perencanaan dan pengendalian proyek 8. sarana manajemen yang bermanfaat 7.

CPM. Analisa 12 A li SWOT adalah alat analisis b d l h l t li i bermanfaat untuk : f t t k • Menunjukan pengaruh faktor-faktor internal eksternal perusahaan • Memilih strategi yang tepat dan 3 . adalah : Teknik manajemen proyek yang menggunakan tiga perkiraan waktu untuk tiap kegiatan 10. 9 PERT. atau metoda jalur kritis adalah : Teknik manajemen proyek yang menggunakan hanya satu perkiraan waktu untuk tiap kegiatan 11.9. Diagram SWOT. bermanfaat untuk perusahaan terhadap posisi pesaing : Menunjukan posisi 12. PERT atau program teknik evaluasi dan ulasan suatu proyek proyek.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->