Bab 2 Tinjauan Pustaka

2.1. Manajemen Persediaan Dalam sistem manufaktur maupun non manufaktur, adanya persediaan merupakan faktor yang memicu peningkatan biaya. Meskipun demikian persediaan tetap diperlukan karena kondisi nyata dari kebutuhan (permintaan) dapat bersifat tidak pasti. Menetapkan jumlah persediaan yang terlalu banyak akan mengakibatkan pemborosan biaya penyimpanan, sedangkan menetapkan jumlah persediaan yang terlalu sedikit juga berakibat hilangnya kesempatan untuk mendapatkan keuntungan apabila permintaan nyata melebihi permintaan yang diperkirakan. Tujuan manajemen persediaan adalah untuk menentukan tingkat persediaan yang dapat meminimumkan biaya atau paling ekonomis. 2.1.1. Pengertian Persediaan Bahan Baku
Defunisi Bahan baku merupakan komponen atau material yang pokok dalam proses produksi untuk digunakan atau diolah menjadi produk jadi. Persediaan bahan baku

didalam perusahaan adalah merupakan hal yang sangat wajar untuk dikendalikan dengan baik. Setiap perusahaan yang menghasilkan produk akan memerlukan persediaan bahan baku, baik disengaja maupun tidak disengaja perusahaan yang bersangkutan ini akan menyelenggarakan persediaan bahan baku yang menunjang jalannya proses produksi dalam perusahaan yang bersangkutan. Didalam hal ini tidak akan terkecuali, baik perusahaan tersebut merupakan suatu perusahaan kecil, perusahaan menengah maupun perusahaan besar. Namun demikian cara penyelenggaraan persediaan bahan baku ini akan berbeda-beda untuk setiap perusahaan tersebut, baik dalam hal jumlah unit dari persediaan bahan baku yang ada didalam perusahaan mupun manajemen ataupun pengelolaan dari persediaan bahn baku didalam perusahaan yang bersangkutan tersebut Pelaksanaan persediaan bahan baku merupakan fungsi atau tugas terakhir dari seorang pimpinan, banyak usaha yang gagal atau tujuan yang tidak tercapai

5

6

disebabkan sistem pengendalian persediaan bahan baku yang buruk dan lemah. Pelaksanaan persediaan bahan baku yang diterapkan secara tepat, memungkinkan manajemen dapat mengetahui bahan bahan yang dibutuhkan pada saat proses produksi. Oleh karena itu, perlu berbagai usaha untuk menanggulanginya. Sehingga kemungkinan terjadinya penyimpangan dan kecurangan dapat dihindari. Salah satu penanggulangan atas kemungkinan penyimpangan kecurangan tersebut adalah manajemen harus menerapkan sistem pengendalian persediaan bahan baku dengan baik dan terencana. Bahan yang dibutuhkan dalam proses produksi terdiri dari : 1. Bahan langsung (direct materials) adalah bahan yang menjadi pengeluaran terbesar dalam memproduksi sesuatu. 2. Bahan tidak langsung (indirect materials) merupakan bagian dari produk jadi tetapi hanya digunakan dalam jumlah sedikit sehingga biaya yang dikeluarkan tidak lebih besar jika dibandingkan dengan biaya langsung. 3. Perlengkapan (supplies) merupakan bahan yang digunakan dalam proses produksi tetapi tidak mengambil bagian dalam barang jadi. Adapun definisi sistem persediaan yang dikemukakan oleh para ahli, antara lain : 1. Arman Hakim Nasution dan Yudha Prasetyawan (2008) Sistem persediaan adalah sumberdaya mengangur (idle resources) yang menunggu proses lebih lanjut. Yang dimaksud dengan proses lebih lanjut adalah berupa kegiatan produksi pada sistem manufaktur, kegiatan pemasaran pada sistem distribusi ataupun kegiatan konsumsi pangan pada sistem rumah tangga. 2. Hendra Kusuma (2001) Persediaan didefinisikan sebagai barang yang disimpan untuk digunakan atau dijual pada periode mendatang, persediaan dapat berbentuk bahan baku yang disimpan untuk diproses, dan barang jadi yang disimpan untuk dijual. Persediaan memegang peran penting agar perusahaan dapat berjalan dengan baik.

7

3. Freddy Rangkuti (2004) Pengertian persediaan merupakan suatu aktiva yang meliputi barang – barang milik perusahaan dengan maksud untuk dijual dalam suatu periode usaha tertentu atau persediaan barang – barang yang masih dalam pengerjaan (proses produksi), atau persediaan bahan baku yang menunggu penggunaannya dalam suatu proses produksi. Menurut Freddy Rangkuti (2004), persediaan yang diadakan mulai dari bentuk bahan mentah sampai barang jadi, antara lain berguna untuk : 1. Menghilangkan resiko keterlambatan datangnya barang atau bahan-bahan yang dibutuhkan perusahaan. 2. Menghilangkan resiko dari material yang dipesan tidak baik sehingga harus dikembalikan. 3. Untuk menumpuk bahan-bahan yang dihasilkan secara musiman sehingga dapat digunakan bila bahan itu tidak ada dalam pasar. 4. Mempertahankan stabilitas dalam operasi perusahaan atau menjamin kelancaran arus produksi. 5. Mencapai penggunaan mesin yang optimal. 6. Memberi pelayanan (service) kepada pelanggan dengan sebaik-baiknya dimana keinginan pelanggan pada suatu waktu dapat dipenuhi atau memberikan jaminan tetap tersedianya barang jadi tersebut. 7. Membuat pengadaan atau produksi tidak perlu sesuai dengan penggunaan atau penjualannya. Setiap jenis persediaan memiliki karakteristik tersediri dan cara pengelolaan yang berbeda. Persediaan dapat dibedakan menjadi beberapa jenis persediaan secara fisik, yaitu : 1. Persediaan bahan mentah (raw materials), yaitu persediaan barang-barang berwujud seperti besi, kayu, serta komponen – komponen lain yang digunakan dalam proses produksi.

tetapi bukan merupakan bagian atau komponen barang jadi. Proses Transformasi Produksi Menurut Freddy Rangkuti (2004).8 2.  Memperoleh effisiensi produksi (manufacturing economies). 5. . Proses Barang Setengah Jadi Bahan Baku Barang Jadi Produksi Gambar 2.  Biaya angkut per unit lebih murah. yaitu persediaan barang-barang yang terdiri dari komponen – komponen yang diperoleh dari perusahaan lain yang secara langsung dapat dirakit menjadi suatu produk. yaitu persediaan barang-barang yang diperlukan dalam proses produksi. Persediaan komponen (parts).barang dalam jumlah yang lebih besar dari jumlah yang diperlukan. tetapi masih perlu proses lebih lanjut menjadi barang jadi.1. yaitu persediaan barang-barang keluaran dari tiap – tiap bagian dalam proses produksi atau yang telah diolah menjadi suatu bentuk. bentuk persediaan yang terdapat perusahaan dapat dibedakan menurut cara dan yakni sebagai berikut : 1) Batch stock / Lot Size Inventory dalam maksud pembeliannya Batch Stock / Lot Size Inventory adalah persediaan yang diadakan karena kita membeli atau membuatbahan – bahan atau barang . yaitu persediaan barang-barang yang telah selesai diproses atau diolah dalam pabrik dan siap untuk didistribusikan ke konsumen. 3. Persediaan barang jadi (finished good). Keuntungan yang diperoleh dengan batch stock/lot size inventory antara lain sebagai berikut :  Memperoleh potongan harga (discount). Persediaan barang setengah jadi (work in process). 4. Persediaan bahan pembantu (supplies).

9 2) Fluctuation Stock Fluctuation Stock adalah persediaan yang diadakan untuk mengahadapi fluktuasi permintaan yang tidak dapat diramalkan. Fungsi decoupling Persediaan ini memungkinkan perusahaan dapat memenuhi permintaan langganan tanpa tergantung pada supplier. 3. waktu pembuatan yang cenderung tidak konstan antara satu produk dengan produk berikutnya. 2. Persediaan yang diadakan untuk .2. 3) Anticipation Stock Anticipation Stock adalah persediaan yang diadakan untuk menghadapi fluktuasi permintaan yang dapat diramalkan. maka adanya persediaan merupakan hal yang sulit dihindarkan. 2. Permintaan terhadap suatu barang tidak dapat dipenuhi seketika bila barang tersebut tidak tersedia sebelumnya. Penyebab dan Fungsi Persediaan Persediaan merupakan suatu hal yang tak terhindarkan. Ketidakpastian terjadi akibat permintaan yang bervariasi dan tidak pasti dalam jumlah maupun waktu kedatangan. berdasarkan pola musiman yang terdapat dalam satu tahun dan untuk menghadapi penggunaan.1. Menurut Freddy Rangkuti (2004). Keinginan untuk meredam ketidakpastian. Penyebab timbulnya persediaan adalah sebagai berikut: 1. waktu tenggang (lead time) yang cenderung tidak pasti karena banyak faktor yang tak dapat dikendalikan. penjualan atau permintaan yang meningkat. Ketidakpastian ini dapat diredam dengan mengadakan persediaan. Keinginan untuk melakukan spekulasi dengan tujuan mendapatkan keuntungan dari kenaikan harga dimasa yang akan datang. Mekanisme pemenuhan atas permintaan. dilihat dari fungsinya persediaan dapat dibedakan atas : 1. Untuk menyiapkan barang ini diperlukan waktu untuk pembuatan dan pengiriman.

Tujuan Persediaan Tujuan utama dari persediaan adalah sebagai penyangga (buffer function) antara permintaan dan penawaran.1. Persediaan memungkinkan perusahaan mencapai skala ekonomis (economic of scale) 2. . Dalam hal ini perusahaan mengadakan persediaan musiman (seasonal inventories) jika perusahaan menghadapi ketidakpastian dan diramalkan berdasarkan pengalaman atau datadata masa lalu.3. sehingga kontinuitas produksi tetap terjaga walaupun intensitas permintaan dan penawaran reatif berfluktuasi. Fungsi persediaan bahan baku bertujuan untuk mengurangi ketidakpastian produksi sebagai akibat fluktuasi pasokan bahan baku. biaya pengangkutan per unit lebih murah dan sebagainya) karena perusahaan melakukan pembelian dalam kuantitas yang lebih besar. 2. Persediaan merupakan penyeimbang antara permintaan dan penawaran. Persediaan dapat melindungi perusahaan dari ketidakpatian. Persediaan sebagai penyangga. dibanding biaya-biaya yang timbul karena besarnya persediaan.10 menghadapi fluktuasi permintaan konsumen yang tidak dapat diramalkan (fluctuation stock) 2. Ada beberapa alasan mengapa perusahaan menyimpan persediaan. baik ketidakpastian penawaran maupun ketidakpatian penawaran 4. Fungsi economic lot sizing Persediaan ini mempertimbangkan penghematan-penghematan (potongan pembelian. antara lain : 1. Fungsi antisipasi Anticipation stock berguna untuk menghadapi fluktuasi permintaan yang dapat diperkirakan atau diramalkan berdasar pengalaman atau data-data masa lalu (permintaan musiman). Disamping itu perusahaan juga sering menghadapi ketidakpastian jangka waktu pengiriman dan permintaan akan barang-barang selama periode pesanan kembali sehingga memerlukan persediaan pengaman (safety stock / inventory). 3. 3.

dan berapa besar pesanan harus dilakukan. 4. Jenis barang apa yang dimiliki. 2. Sistem ini bertujuan menetapkan dan menjamin tersedianya produk jadi. 3.11 2. biaya pemesanan dan biaya kekurangan persediaan. dalam kuantitas yang optimal dan pada waktu yang optimal.2. Mekanisme sistem ini adalah pembuatan serangkaian kebijakan yang memonitor tingkat persediaan. 2. kapan persediaan harus diisi. variabel keputusan pada pengendalian sistem persediaan adalah sebagai berikut: 1. Berapa jumlah barang yang sedang dipesan. Bagaimana mengendalikan persediaan. bahan baku secara optimal. Variabel keputusan dalam pengendalian tradisional dapat diklasifikasikan ke dalam variabel kuantitatif dan variabel kualitatif. Berapa jumlah persediaan pengaman. . Kriteria optimal adalah minimasi biaya total yang terkait dengan persediaan. Berapa banyak jumlah barang yang akan dipesan atau dibuat. Sistem Persediaan Sistem persediaan adalah suatu mekanisme mengenai bagaimana mengelola masukan-masukan yang berhubungan dengan persediaan menjadi output. menentukan persediaan yang harus dijaga. komponen. Secara kuantitatif. 3. Kapan pemesanan atau pembuatan harus dilakukan. masalah persediaan berkaitan dengan sistem pengoperasian persediaan yang akan menjamin kelancaran pengelolaan persediaan adalah sebagai berikut: 1. yaitu biaya penyimpanan. Siapa saja yang menjadi pemasok masing-masing item. dimana untuk itu diperlukan umpan balik agar output memenuhi standar tertentu. Secara kualitatif. 4. barang dalam proses. Dimana barang tersebut berada.

Perkiraan pemakaian bahan Penentuan besarnya persediaan bahan yang diperlukan harus sesuai dengan kebutuhan pemakaian bahan tersebut dalam suatu periode produksi tertentu. Dikaitkan dengan tujuan umum perusahaan. 2. 4. 3. Harga bahan ini bila dikalikan dengan jumlah bahan yang diperlukan merupakan kebutuhan modal yang harus disediakan untuk membeli persediaan tersebut. Beberapa faktor yang menentukan besarnya persediaan yang harus diadakan. Alasannya adalah pemakaian bahan periode lalu merupakan indicator tentang penyerapan bahan oleh proses produksi. Dengan demikian. Perencanaan pemakaian bahan baku pada suatu periode yang lalu (actual usage) dapat digunakan untuk memperkirakan kebutuhan bahan.12 Secara luas tujuan sistem persediaan adalah menemukan solusi optimal terhadap seluruh masalah yang terkait dengan persediaan. maka mengukur kontribusi pengendalian persediaan dalam mencapai total keuntungan bukan hal mudah. Optimalisasi pengendalian persediaan biasanya diukur dengan total biaya minimal pada suatu periode tertentu. Harga Bahan Harga bahan yang diperlukan merupakan faktor lainnya yang dapat mempengaruhi besarnya persediaan yang harus diadakan. Karena perusahaan memiliki banyak subsistem lain selain persediaan. di mana faktor-faktor tersebut saling bertautan satu sama lain. maka ukuran optimalitas pengendalian persediaan seringkali diukur dengan keuntungan maksimum yang dicapai. Faktor-faktor dominan yang dimaksud adalah sebagai berikut : 1. Biaya persediaan Terdapat beberapa jenis biaya untuk menyelenggarakan persediaan bahan. Adapun jenis biaya persediaan adalah biaya pemesanan (biaya order) dan biaya penyimpanan bahan gudang. Waktu menunggu pesanan (lead time) . bila kondisinya sama berarti pada periode yang akan datang dapat ditentukan besarnya persediaan bahan baku bersangkutan.

Biaya . biaya ini timbul karena sejumlah uang yang tertanam . pengetikan pemesanan. Pada beberapa model pengendalian sistem persediaan. Biaya modal. Biaya – Biaya Dalam Sistem Persediaan Secara umum dapat dikatakan bahwa biaya sistem persediaan adalah semua pengeluaran dan kerugiaan yang timbul sebagai akibat adanya persediaan. Biaya ini diasumsikan konstan untuk setiap kali pemesanan. mempersiapkan gambaran kerja dan seterusnya. Artinya jangan sampai terjadi kehabisan bahan di gudang. yaitu semua pengeluaran yang timbul untuk mendatangkan barang dari luar.13 Waktu menunggu pesanan (lead time) adalah waktu antara atau tenggat waktu sejak pesanan dilakukan sampai dengan saat pesanan tersebut masuk ke gudang. Biaya ini meliputi biaya untuk menentukan pemasok (supplier). 2.  Biaya pembuatan (setup cost= k). Biaya pengadaan ini dibedakan atas 2 jenis yaitu:  Biaya pemesanan (ordering cost = k). penerimaan dan sbagainya.2. Waktu tenggang ini merupakan salah satu faktoryang perlu diperhatikan agar bahan/barang yang dipesan datang tepat pada waktunya. Biaya penyimpanan (carrying cost) adalah semua pengeluaran yang timbul akibat memiliki persediaan selama satu kurun waktu. yaitu semua pengeluaran yang timbul dalam mempersiapkan produksi suatu barang. pengiriman pesanan. 3. Biaya ini timbul di dalam pabrik yait meliputi biaya penyusunan produksi. biaya tidak dimasukan sebagai dasar untuk membuat keputusan. Biaya pengadaan (procurement cost). 2. Biaya pembelian (purchaising cost = c) adalah untuk membeli biaya yang dikeluarkan barang. besarnya biaya pembelian ini tergantung pada jumlah barang yang dibeli dan harga satuan barang.1. Biaya penyimpanan meliputi : a. menyetel mesin.biaya sistem persediaan adalah sebagai berikut berikut : 1. pengangkutan.

4. Biaya penyiapan adalah semua pengeluaran Biaya yang ini timbul meliputi dalam biaya dari pinjaman bank. biaya mempersiapkan tenaga kerja langsung. e. maka akan terjadi stock out. dan biaya administrasi lainya. Biaya gudang (storage cost). penurunan kualitas barang.biaya yang terjadi karena barang mengalami kerusakan. Pajak. ketinggalan jaman. yaitu biaya . Biaya asuransi. persiapan peralatan produksi. c. dan biayabiaya lain yang besarnya tidak tergantung pada jumlah item yang diproduksi. yaitu biaya yang dikenakan pada barang dalam persediaan sebagai pajak. biaya stock out dapat dihitung dari hal-hal . Sebagai pedoman. d. maka biaya asuransi adalah biaya yang harus dibayar menurutjumlah persediaan yang diasuransikan. biaya angkut. biaya mempersiapkan / menyetel (set-up) mesin. Stock out menimbulkan kerugiaan berupa keuntungan biaya akibat kehilangan kesempatan mendapatkan atau kehilangan pelanggan yang kecewa (yang pindah ke produk saingan).14 dalam persediaan yang merupakan bunga jika pihak perusahaan mendapatkan modal yang tertanam dalam persediaan keperluan mendesak lainya. Biaya ini terjadi bila item sediaan diproduksi sendiri dan tidak membeli dari pemasok. biaya perencanaan dan penjadwalan produksi. biaya mempersiapkan gambar kerja. maka biaya sewa gudang menjadi biaya pemeliharaan dan penyusutan gudang. Biaya kekurangan persediaan adalah bila perusahaan kehabisan barang saat ada permintaan. 5. maupun kehilangan barang. Biaya kemerosotan harga. Jika gudangnya milik sendiri. b. bila barang yang disimpan diasuransikan. Biaya ini sulit diukur karena berhubungan dengan good will perusahaan. yaitu biaya sewa gudang tempat penyimpanan persediaan. Biaya ini juga dapat dilihat dari kehilangan kesempatan bagi mempersiapkan produksi.

yaitu jumlah pemesanan untuk setiap periode penjadwalan. Berapa harga rata-rata dan range kebutuhannya. misalnya:  Bagaimana pola datanya. 2. maka dapat dilakukan pengadaan darurat yang biasanya menimbulkan biaya lebih besar ketimbang biaya pengadaan normal. yaitu tenggang waktu antara barang yang dipesan sampai barang tersebut datang.2. 2. dan kapan dibutuhkannya. Periode penjadwalan. dalam menentukan cara penambahan persediaan harus diidentifikasikan elemen-elemen sebagai berikut: Jumlah penambahan. Karakteristik Sistem Persediaan Adapun unsur-unsur yang membentuk sistem persediaan yang harus diperhitungkan dengan sebaik-baiknya oleh suatu perusahaan. tetap atau berubah-ubah. yaitu: 1. akan tetapi harus diketahui bagaimana karakteristik kebutuhan. Lead Time. berapa besarnya.15 berikut :  Kuantitas yang tak dapat dipenuhi. Sebenarnya kebutuhan sulit untuk dikontrol karena ia dibentuk oleh orang diluar organisasi perusahaan. Biaya ini diistilahkan sebagai biaya pinalti atau hukuman kerugiaan bagi perusahaan  Waktu pemenuhan. sehingga waktu menganggur tersebut dapat diartikan sebagi uang yang hilang  Biaya pengadaan darurat. Agar konsumen tidak kecewa. Perkiraaan kebutuhan besar artinya untuk menentukan solusi dari sistem. yaitu panjang waktu antara 2 pemesanan yang berurutan biasa tetap atau berubah-ubah. Lead time hanya berpengaruh terhadap sistem . adalah sesuatu yang dibutuhkan oleh pemakai yang perlu dikeluarkan dari sistem persediaan.2. Lamanya gudang atau kosong berarti lamanya tidak proses produksi terhenti lamanya perusahaan mendapatkan keuntungan. Penambahan persediaan. biasanya diukur dari keuntunngan yang hilang karena tidak dapat pemenuhan permintaan. Kebutuhan atau demand.

4. barang – barang tersebut mungkin berupa produk jadi. Harga bervariasi tergantung jumlah pemesanan. Elemen biaya persediaan. B. Vilfredo Pareto membagi barang – barang yang disimpan oleh sistem persediaan suatu perusahaan menjadi 3 klasifikasi. 2. seperti: . dimana 2 diantaranya atau seluruhnya harus dikontrol. yaitu A. Naddor berpendapat bahwa pada sistem persediaan hanya terdapat 3 macam biaya penting. Biaya investasi dan biaya penyimpanan barang – barang tersebut tentunya membutuhkan dana yang sangat besar. sehingga pernyataannya dikenal sebagai analisis persediaan ABC. Biaya penambahan persediaan (replenishing cost). Ketiga macam biaya itu adalah: Biaya memiliki persediaan (carrying cost). Keterbatasan gudang. Kriteria dalam Klasifikasi tersebut merefleksikan kesulitan dalam pengontorlan masing – masing merupakan pembatas bagi sistem persediaan. komponen – komponen. Pembatas (constrain). Metode Analisis Persediaan ABC Suatu perusahaan yang besar mungkin akan menyimpan lebih dari ribuan barang dengan jenis yang berbeda.16 probabilistik.3. sedangkan pada sistem deterministik tidak banyak pengaruhnya karena kebutuhannya konstan. Ketergantungan terhadap kebutuhan sebelumnya. Biaya kekurangan persediaan (shortage cost). berlaku jika ada aturan-aturan khusus yang Barang boleh ditukar. 3. sehingga perlu dilakukan pengendalian persediaan berdasarkan skala prioritas. barang – barang pembantu poduksi dan barang – barang administrasi. dan C. Fungsi dari metode Analisis Persediaan ABC adalah untuk menetahui jenis – jenis barang yang perlu mendapatkan prioritas.

3.25% dari seluruh jenis barang yang ada. 10 0 9 0 8 0 7 0 6 0 5 0 4 0 3 0 2 0 biaya pengawasan yang lebih besar dibandingkan nilai .17 item dan pengaruh daripada item tersebut dalam pembiyaan dan profitabilitas perusahaan. 2. dan menyerap modal sebesar 80% dari seluruh modal yang tertanam dalam persediaan. Kelompok A Kelompok ini adalah barang-barang yang menyerap modal dalam prosentase yang besar. Kelompok C Kelompok barang-barang yang menyerap modal sebesar 5%-10% dari jumlah modal keseluruhan. Kelompok B Kelompok barang-barang yang menyerap modal sebesar 10%-15% dari jumlah modal keseluruhan dan jumlah barangnya sendiri adalah 30%-40% dari jumlah barang yang ada. Analisis persediaan ABC biasanya dibuat berdasarkan besar kecilnya nilai uang barang terhadap investasi total tahunan barang yang disimpan. karena hal tersebut akan memerlukan persediaannya. Barang yang nilai uangnya kecil dibanding nilai total persediaan meskipun jumlah unitnya besar tidak akan memerlukan pengawasan yang sangat ketat. dan jumlah barangnya meliputi 40% dari seluruh barang yang ada. Pareto mengklasifikasikan barang – barang dalam analisi persediaan ABC dengan kriteria – kriteria umum sebagai berikut : 1. Jenis barang dalam kelompok ini berjumlah 15 .

Dalam suatu manufakturing peramalan merupakan langkah awal dalam penyusunan Production Inventory Management.2. Dengan demikiaan secara keseluruhan jenis barang yang termasuk dalam kelompok A harus menjadi fokus perhatian utama. . 2. Analisa kebutuhan yang akan datang disering disebut juga “ Peramalan (Forecasting) “. sedangkan pada industri yang menganut Make to Order peramalan hanya merupakan bahan pertimbangan dalam menentukan kebutuhan mesin yang akan digunakan. Persentase Masing-masing Jenis Barang dalam Persediaan (ranking) Untuk tujuan manajemen. Suatu kebijakan usaha memang tidak lepas akan terlepas dari usaha untuk meningkatakan performasi dan keberhasilan perusaaan. Pengertian Analisa Kebutuhan (Forecasting) Forecasting adalah upaya untuk memperkirakan apa yang terjadi dimasa yang akan datang dan objek yang diramalkan dapat meliputi apa saja. Jenis barang kelompok B merupakan perhatian nomor dua dibawahnya.4.18 1 0 1 0 2 0 3 0 4 0 5 0 6 0 7 0 8 0 9 0 10 0 Gambar 2. dan Manufacturing Resource Planning. Manufacturing and Planning Control. dimana objek yang diramalkan adalah kebutuhan. dievaluasi dan dicek kembali karena jenis barang dalam kelompok A merupakan jenis barang yang sangat tinggi nilai penjualannya. Pada industri yang menganut sistem Make to Stock peramalan merupakan input utama. jenis barang A harus menerima analisis yang maksimal. Analisa kebutuhan bertujuan untuk melihat atau memperkirakan prospek ekonomi atau kegiatan usaha serta pengaruh lingkungan terhadap prospek tersebut. agar tujuan-tujuan tesebut dapat tercapai maka segala sesuatu yang akan terjadi dimasa yang akan datang harus diantisipasi sedini mungkin agar segala sesuatunya dapat berjalan lancar. Usaha-usaha untuk mengantisipasi apa yang akan terjadi dimasa yang akan datang tidak akan terlepas dari kegiata peramalan (Forecasting). Sedangkan jenis barang kelompok C harus dianlisis secara kasual dengan memperhatikan satu demi satu kecenderungannya.

. Secara umum. Peramalan melibatkan kesalahan (error). Jika kesulitan terjadi pada metode sederhana. diagnosa dilakukan lebih mudah.  Response Ramalan yang dilakukan harus stabil dan tidak terpengaruhi oleh fluktuasi demand.2. karena apabila terlalu besar akan menyebabkan inventory yang berlebihan dan biaya operasi tambahan sedangkan kalau terlalu kecil akan menyebabkan kekurangan inventory. 2. back order. Peramalan hanya mengurangi ketidakpastian tetapi tidak menghilangkannya.4.4. Mengusahakan melakukan peramalan jangan sampai menimbulkan ongkos yang terlalu besar ataupun terlalu kecil.19 2. Prinsip-prinsip Peramalan Plossi mengemukakan lima prinsip peramalan yang perlu dipertimbangkan: 1. lebih baik menggunakan metode paling sederhana yang sesuai dengan kebutuhan peramalan.1. Karakteristik Peramalan Karakteristik dari peramalan yang baik harus memenuhi beberapa kriteria yaitu dari hal-hal sebagai berikut:  Ketelitian Ramalan harus memiliki tingkat ketelitian yang cukup.  Simple Keuntungan utama menggunakan peramalan yang sederhana yaitu kemudahan untuk melakukan peramalan.  Biaya Biaya untuk mengembangkan model peramalan dan melakukan peramalan akan menjadi signifikan jika jumlah produk dan data lainnya semakin besar. ini memungkinkan adanya kesalahan peramalan. perusahaan kehilangan pelanggan dan profit.

2. linear. Ada banyak kemungkinan antara peramalan yang satu dengan peramalan yang lainnya mengalami perbedaan. produksi telah disusun. Hal ini disebabkan karena Time Horison (rentang waktu). kondisi yang mempengaruhi permintaan cenderung tetap atau berubah lambat. Untuk produk yang bersifat memproduksi untuk disimpan (make to stock). persentase kesalahan cenderung lebih kecil dari pada persentase kesalahan peramalan produk-produk individu penyusunan family. Peramalan sebaiknya memakai tolak ukur kesalahan peramalan. dengan menggunakan teknik-teknik tertentu dalam menganalisanya.3. sehingga peramalan jangka pendek cenderung lebih akurat. Peramalan jangka pendek lebih akurat dari pada peramalan jangka panjang. siklik dan lain-lain). Peramalan family produk lebih akurat dari pada peramalan produk individu (item). 4.4. Pola data (konstan. Jika dimungkinkan. Pada saat jadwal dapat dihitung dan peramalan tidak perlu dilakukan. jika satu family produk tertentu diramal sebagai satu kesatuan.  data masa lalu. 5. 3. Dalam waktu jangka pendek. kebutuhan komponen dan bahan baku untuk mendukung jadwal produksi . Pada umumnya peramalan dapat dibagi kedalam beberapa segi tergantung dari beberapa kriteria berikut ini: 1. besar kesalahan dapat dinyatakan dalam satuan unit atau persentase permintaan aktual akan jatuh dalam interval peramalan.20 2. Dari sifat penyusunannya  Peramalan yang subyektif yaitu peramalan yang didasarkan instuisi Peramalan yang obyektif yaitu peramalan yang didasarkan pada dari orang yang menyusunnya. Teknik peramalan Teknik peramalan harus sederhana untuk menghindari salah interpretasi. jumlah permintaan belum diketahui sehingga jadwal produksi harus dapat dibuat berdasarkan peramalan. hitung permintaan dari pada meramal permintaan. faktor penentu outcome.

 Peramalan jangka pendek adalah peramalan yang dilakukan untuk penyusunan hasil-hasil ramalan yang jangka waktunya kurang dari setahun atau tiga semester. Penjadwalan sumber-sumber tersedia. 2. peramalan faktor lingkungan masa datang. keuangan dan personil. Penentuan sumber daya yang diinginkan. keuangan. Dalam peramalan terdapat beberapa jenis pola data diantaranya yaitu : 1.21 2.  kualitatif masa lalu. buruh atau pelayanan adalah input untuk menjadwalkan produksi. Deret seperti ini stasioner terhadap nilai rata-ratanya. Hasil-hasil peramalan sangat diperlukan untuk menentukan keputusan yang akan diambil oleh organisasi antara lain: 1. Nilai data berfluktuasi disekitar nilai rata-rata yang konstan (Stasioner terhadap nilai rata-ratanya). material. transportasi. Dari rentang waktu  Peramalan jangka panjang yaitu peramalan yang dilakukan untuk meramalkan kebutuhan dalam jangka waktu yang lama. Pola Horizontal (H) Pola ini terjadi bilamana nilai data berfluktuasi disekitar nilai rata-rata yang konstan. . misalnya: peramalan tingkat permintaan produk. biasanya lebih dari satu setengah tahun sampai tiga semester. 3. Kebutuhan sumber daya tambahan dimasa yang akan datang 3. Dari sifat ramalan yang telah disusun  Peramalan kuantitatif yaitu peramalan yang didasarkan atas data Peramalan kualitatif yaitu peramalan yang didasarkan atas kuantitatif masa lalu.

misalnya: bulanan. Pola Data Horizontal 2. dan harian pada minggu terentu atau waktu-waktu tertentu 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Gambar 2.22 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Gambar 2.5. Pola Siklik (C) Pola ini terjadi bilamana datanya dipengaruhi oleh fluktuasi ekonomi jangka panjang. Pola Data Siklus 4. kuartal tahun tertentu. Pola Musiman (S) Pola ini terjadi bilamana suatu deret dipengaruhi oleh faktor musiman. seperti yang berhubungan siklus bisnis. .3. Pola Trend (T) Pola ini terjadi bilamana terdapat kenaikan atau penurunan sekuler jangka panjang dalam data. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Gambar 2.4. Pola Data Musiman 3.

biasanya lebih dari satu setengah tahun sampai tiga semester. b. studi kelayakan. Peramalan yang obyektif yaitu peramalan yang didasarkan pada data masa lalu. Dilihat dari jangka (rentang) waktu peramalan yang disusun dapat dibedakan atas 3 macam. . Peramalan jangak menengah Peramalan ini digunakan untuk meramalkan kondisi dalam jangka waktu 1 (satu) sampai dengan 5 (lima) tahun ke depan. perencanaan kapasitas. dan lain-lain. Pola Data Trend Pada umumnya peramalan dapat dibagi kedalam beberapa segi tergantung dari beberapa kriteria berikut ini: 1. Peramalan jangka panjang Yaitu peramalan yang dilakukan untuk meramalkan kebutuhan dalam jangka waktu yang lama. 2. b.6. Peramalan jangka pendek Adalah peramalan yang dilakukan untuk penyusunan hasil-hasil ramalan yang jangka waktunya kurang dari setahun atau tiga semester. dengan menggunakan teknik-teknik tertentu dalam menganalisanya. Peramalan yang subyektif yaitu peramalan yang didasarkan pada intuisi dari orang yang menyusunnya. c. Dalam hal ini ketajaman pemikiran orang yang menyusun sangat menentukan baik tidaknya hasil ramalan. peramalan secara teknis di kualifikasikan dalam 2 cara yaitu: a. Ditinjau dari segi proyeksi (sifat penyusunannya). Hasil peramalan ini biasanya digunakan untuk bahan dalam pengambilan keputusan yang berkaitan dengan perencanaan pasar. yaitu: a.23 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Gambar 2.

penilaian dan intuisi untuk menghasilkan pola-pola dan hubungan yang mungkin dapat diterapkan untuk membuat prediksi-prediksi tentang masa yang akan datang. metode time series dapat dikelompokan menjadi:  Metode Average Peramalan dengan moving average adalah untuk mendapatkan rata-rata sejumlah data paling baru yang berurutan. Teknik-teknik kualitatif didasasri atas dasar pendekatan akal sehat (Common Sense) dalam menyaring informasi kedalam bentuk yang bermanfaat.4. 2.24 3. . Secara garis besar. Teknik kualitatif mengkimbinasikan informasi dengan peramalan. secara matematis dapat ditulis sebagai berikut (forecasting by makridakis hal 69-79). Teknik peramalan daengan moving average ini diantaranya adalah single moving average dan double moving average. Teknik Peramalan Secara Kualitatif Teknik ini digunakan apabila data masa lalu tidak tersedia/jika tersedia pun jumlahnya tidak mencukupi. Teknik Peramalan Secara Kuantitatif Dalam teknik ini. Metode Single Moving Average Teknik peramalan dengan single moving average.4. b. Adapun metode-metode yang termasuk didalamnya antara lain : 1. yang dimodelkan untuk menentukan bagaimana pola yang akan terjadi dimasa yang akan datang dimana kondisi ini tidak dapat menjelaskan faktor apa yang akan menyebabkan terjadinya event yang diramalkan (Back bok). Dilihat dari sifat ramalan yang telah disusun. Metode Peramalan Kuantitatif • Metode Time Series Metode time series didasarkan pada deret yang menggambarkan pola-pola yang bervariasi sepanjang waktu. Terdapat dua teknik kantitatif yang utama. pola historis data digunakan untuk mengekstrapolasi (meramalkan) masa datang. maka peramalan dapat dibedakan menjadi: a. yaitu: analisis deret waktu (time series analyisis) dan model structural (structural model) atau model kausal.

Metode ini dipengaruhi oleh periode yang dipertimbangkan (N) dalam melakukan peramalan. Metode ini kurang cepat menanggapi data yang bersifat siklis. Hasil dari metode tersebut digunakan untuk mendapatkan average kedua. 2.. jika data pola yang stabil. hasil peramalannya memberikan nilai yang lebih kecil sedangkan untuk data dengan kecenderungan menurun. = jumlah data yang diperhitungkan. 1 xt = data pada periode ke t. maka diambil N yang lebih besar. maka dalam penetapan banyak data yang dikembangkan dipilih lebih kecil. N Dari persamaan diatas bahwa pola hasil peramalan sangat ditentukan oleh jumlah data yang diperhitungkan (N) dalam peramalan. s t + = peramalan periode ke t. Demikian juga sebaliknya. + x t −n +1 N Dimana. kemudian akan diperoleh suatu harga N yang akan memberikan simpangan terkecil. metode ini memberikan nilai yang lebih besar. Metode Double Moving Average Seperti telah disebutkan bahwa peramalan dengan single moving average akan tertinggal dibelakang data sebenarnya bila terdapat kecenderungan dalam pola data. dikembangakan suatu double moving average yang dapat menangkap bentuk linier tersebut. Jika dari pengamatan terlihat bahwa perubahan nilai data cukup besar satiap periodenya. Untuk data pola linier.25 s t +1 = x t + x t −1 + . Untuk dapat melakukan perhitungan dengan double moving average. selanjutnya metode single moving average ini mempunyai beberapa karakteristik yang lain: a. digunakan hasil dari single moving average. b. Metode ini selalu terlambat dalam menanggapi suatu perubahan data untuk data dengan kecenderungan menarik. .. Dengan mengambil beberapa nilai N.

dalam perkembangan dasar matematis dari metode smoothing (forcasting by Makridakis. kedepan. terutama pada tingkat operasional suatu perusahaan. = nilai moving average kedua. hal 79-115) dapat dilihat bahwa konsep . Vincent G. hal 72-123) sebagai berikut: s' t = s't = x 1 + x t −1 + x 1−N +1 N s' t +s t −1 + s1−N +1 N a 1 =s' t + s' t − " t ) ( s = s' t − t 2 s" 2 b = (s'1 −" t ) s N− 1 f t +m = a + b t . s" t f t+ m = hasil peramalan dengan double moving average pada periode = periode kedepan yang diramalkan.26 Bentuk perhitungan yang dilakukan dapat dijelaskan dengan persamaan (Analisis kuantitatif untuk perencanaan. Metode Expnontial Smoothing Metode exponential smoothing merupakan metode peramalan yang cukup baik untuk peramalan jangka panjang dan jangka menengah.m Dimana : s' t = nilai peramalan dengan single moving average. m  Metode Smoothing Metode smoothing dipakai pada kondisi dimana bobot data pada periode yang satu berbeda dengan data periode sebelumnya membentuk fungsi eksponensial yang biasa disebut eksponential smoothing. Adapun metode-metode yang termasuk didalamnya antara lain : 1.

2. Wheelwright & Mcgee dalam bukunya “forcasting” (hal 104). namun pembaca dapat mencoba nilai α yang lain yang mendekati 1 seperti 0. Menyatakan bahwa apabila data yang dianalisa bersifat stationer. 2. maka model yang baik untuk digunakan adalah exponential smoothing linier dari brown atau model exponential smoothing linier dari holt. katakanlah. 0.99 tergantung sejauh mana gejolak dari data itu. Adapun panduan untuk memperkirkan nilai α yaitu antara lain: 1.01 tergantung sejauh mana kestabilan data itu. terutama dalam peramalan bagi persedian. maka penggunaan metode rata-rata bergerak (moving average) atau single exponential smoothing cukup tepat akan tetapi apabila datanya menunjukan suatu trend linier. Menurut Makridakis. α = 0. Kelebihan utama dari metode exponential smoothing adalah dilihat dari kemudahan dalam operasi yang relatif rendah. ada sedikit keraguan apakah ketepatan yang lebih baik selalu dapat dicapai dengan menggunakan (QS) Quantitatif sistem ataukah metode dekomposisi yang secara intuitif menarik.05.27 exponential telah berkembang dan menjadi metode praktis dengan penggunaan yang cukup luas. Permasalahan umum yang dihadapi apabila menggunakan model pemulusan eksponensial adalah memilih konstanta pemulusan yang diperkirakan tepat.9. kita memilih nilai α mendekati 1. namun dalam hal ini jika diperlukan peramalan untuk ratusan item. Apabila pola historis dari data akual permintaan tidak berfluktuasi atau relati stabil dari waktu ke waktu maka kita memilih nilai α yang mendekati nol. semakin stabil nilai α yang dipilih harus semakin kecil menuju ke nilai nol 2. Metode Single Exponential Smoothing . 0. 0.8. Apabila pola historis dari data aktual permintaan sangat bergejolak atau tidak stabil dari waktu ke waktu.Biasanya di pilih nilai α = 0.

.... + x t −N +1 N Peramalan untuk periode t. teknik yang digunakan dikenal dengan nama Brown Parameter Exponential Smoothing langkah-langkah perhitungan untuk mendapatkan peramalan dengan metode ini adalah: s' t = αx t + (1 − α)s' t −1 ..28 Metode ini juga digunakan untuk meramalkan suatu periode ke depan.. ) Demikian seterusnya untuk s t − .... s' t = Atau s' t −1 = Sedangkan persamaan matematis untuk single moving exponential smoothing sebagai berikut : s' t = = x t st − + s' t N N 1 1 −1 x ' t +s' t ( ) N N = α x t −1 + (1 − α s t −1 . persamaan adalah : s' t = x t + x t −2 + .... + x 1−N +1 + x 1−N N x ' t −x ' t −n +st N x t x t −N − +st N N Maka.... s t −2 ... Harga α ditetapkan oleh 0 ≤ X ≤ 1 dan harga α yang terpilih yang memberikan simpangan terkecil dari perhitungan yang ada... Untuk melihat persamaan metode ini dengan metode single moving average... s t +1 = x t + x t −1 + . Peramalan dengan exponential smoothing juga dapat digunakan untuk meramalkan beberapa periode kedepan untuk pola data dengan kecenderungan linier. 1 ..... maka lihat kembali persamaan matematis yang digunakan pada peramalan single moving average... s 1−n Jadi terlihat bahwa metode single moving average merupakan sejumlah data semua yang ditekankan pada baru.. .. seperti pada metode single moving average..

29 s' t = α t + (1 − α)s" t s a t =s t +(s' t − " t ) s = s' t − t 2 s" α bt = (s ' t −" t ) s 1− α s t +m = a + b t . Persamaan yang dipakai dalam implementasi pemulusan linier satu parameter Brown ditunjukan dibawah ini: . = periode kedepan yang diramalkan. m  Metode Double Exponential Smoothing Metode ini dikembangkan oleh Brown’s untuk mengatasi adanya perbedaan yang muncul antara data aktual dan nilai peramalan apabila ada trend pada plot datanya. Untuk itu Brown’s memanfaatkan nilai peramalan dari hasil single Eksponential Smothing dan Double Exponential smoothing. Metode Double Expnontial Smoothing Satu Parameter Brown Dasar pemikiran dari pemulusan eksponensial linier dari Brown adalah serupa dengan rata-rata bergerak linier.m Dimana : s' t = nilai peramalan dengan single moving average. karena kedua nilai pemulusan tunggal dan ganda ketinggalan dari data yang sebenarnya bilamana terdapat unsur trend. 1. Perbedaan antara kedua ditambahkan pada harga dari SES dengan demikian harga peramalan telah disesuaikan terhadap trend pada plot datanya. = nilai moving average kedua. perbedaan antara nilai pemulusan tunggal dan ganda dapat ditambahkan kepada nilai pemulusan dan disesuaikan untuk trend. s" t f t+ m = hasil peramalan dengan double moving average pada periode kedepan.

Ft + m Agar dapat menggunakan persamaan diatas. = ramalan m periode ke muka S” t = adalah nilai pemulusan eksponensial ganda. Hal ini dapat dilakukan dengan hanya menetapkan S’t dan S”t sama dengan Xt atau dengan menggunakan suatu nilai rata-rata dari beberapa nilai pertama sebagai titik awal. proses inisialisasi tersebut dapat memainkan peran yang nyata selama periode waktu ke muka yang panjang. Jenis masalah inisialisasi ini muncul dalam setiap metode pemulusan (smoothing) eksponensial.x t S"t = + (1 − α)S' t − 1 α. nilai-nilai ini harus ditentukan pada awal periode.30 S't = α. Sebagai gantinya Holt memuluskan nilai trend dengan parameter yang berbeda dari parameter yang digunakan pada deret yang asli. nilai S”t-1 dan S”t-1. jika α mendekati nol. harus tersedia. pengaruh dari proses inisialisasi ini dengan cepat menjadi kurang berarti dengan berlalunya waktu. Tetapi pada saat t = 1. Tetapi. Metode Double Exponential Smoothing Dua Parameter Holt Metode pemulusan eksponensial linier dari Holt dalam prinsipnya serupa dengan Brown kecuali bahwa Holt tidak menggunakan rumus pemulusan berganda secara langsung. Jadi. 2.S' t +(1 − α)S" t − 1 1 1−α (S' t − S" t) at = S't + ( S't – S”t ) = 2 S't – S”t bt Ft = = at + bt.mt Dimana : S’t m = nilai pemulusan eksponensial tunggal = jumlah periode ke muka yang diramalkan. Ramalan dari . Jika parameter pemulusan α tidak mendekati nol. nilai-nilai tersebut tidak tersedia.

Dimana: St bt = data pemulusan pada periode t = trend pemulusan pada periode t = peramalan pada periode t Ft + m Persamaan diatas (1) menyesuaikan St secara langsung untuk trend periode sebelumnya yaitu bt-1 dengan menambahkan nilai pemulusan yang terakhir.X t bt = γ (S t + (1 − α ) S t −1 + b t −1 ( ) − S t −1 + (1 − γ ) b t −1 ) Ft + m = St + btm.31 pemulusan eksponensial linier Holt didapat dengan menggunakan dua konstan pemulusan (dengan nialai antara 0 sampai 1) dan tiga persamaan: St = α. Metode winter didasarkan atas tiga persamaan pemulusan yaitu satu untuk .γ ). yaitu St-1. maka hal ini dihilangkan oleh pemulusan γ (gamma) trend pada periode akhir (St – St-1). Hal ini tepat karena jika terdapat kecenderungan di dalam data. Metode Triple Exponential Smoothing Metode ini dapat digunakan untuk data yang bersifat atau mengandung musiman. nilai yang baru akan lebih tinggi atau lebih rendah dari pada nilai yang sebelumnya. Akhirnya persamaan (3) digunakan untuk peramalan ke muka. hal ini membantu untuk menghilangkan kelambatan dan menempatkan St ke dasar perkiraan nilai data saat ini. Metode ini adalah metode yang digunakan dalam pemulusan trend dan musiman. Trend. Karena mungkin masih terdapat sedikit kerandoman. Jadi persamaan diatas dipakai untuk meremajakan trend. Kemudian persamaan meremajakan trend (2). 4. dan menambahkannya dengan taksiran trend sebelumnya dikalikan (1. bt. m dan ditambahkan pada nilai dasar St. dikalikan dengan jumlah periode kedepan yang diramalkan. yang ditunjukan sebagai perbedaan antara dua nilai pemulusan yang terakhir.

jika kita gunakan y sebagai variabel tidak bebas dan x = t. dengan metode ini dapat diperolah suatu ramalan dengan didasarkan atas persamaan yang dihasilkan.dan musiman. metode ini dapat dipakai untuk jangka panjang. sebagai variabel bebas. Ft + m 5. maka tujuan yang ingin tercapai untuk mendapatkan persamaan garis lurus. Metode Simple Regresi Pada dasarnya metode ini berusaha mencari fungsi hubungan antara sebab akibat (causal) dalam hal waktu. Di bawah ini akan dijelaskan secara singkat metode regresi sederhana yang melibatkan suatu variabel bebas dan variabel tidak bebas. trend. Hal ini serupa dengan metode holt dengan satu persamaan tambahan untuk mengatasi musiman. Regresi linier digunakan untuk peramalan apabila set data data yang ada linier. artinya hubungan antara variabel waktu dan permintaan berbentuk garis linier. Metode regresi linier didasarkan atas perhitungan least square error yaitu dengan memperhitungakan jarak terkecil kesuatu titik pada data untuk ditarik garis. Persamaan dasar untuk metode winter adalah sebagai berikut : b t = γ(S t − S t −1 ) + (1 − γ) b t −1 ( trend ) It =β xt + (1 − β) I t −L (musiman) S Ft +m = (S t + b t m) I t −L +m (ramalan) St = α xt + (1 − α)(S t −1 = b t −1 ) (keseluruhan) I t −L Dimana : L B I = Panjang musiman. = Komponen trend = Faktor penyesuaian musiman = Ramalan untuk n periode ke depan. factor intercept dan slope pada peramalan dihitung dari masa lalu dan digunakan untuk melakukan peramalan dengan variabel waktu yang berubah.32 stationer. .

Pola Logaritma.  y 0 = a + bx 0  y ) Sebagai nilai harapan y yang diberikan oleh x0 . 2.5. b. kesalahan kuadrat (square error):  z ( y) − y t = e t Dimana :  y = hasil peramalan. = Slope (kemiringan). Metode Pemilihan Peramalan .33  y = a + b( t ) Dimana : a b = Intercep. Sedemikian rupa sehingga untuk setiap nilai waktu t tertentu. Pola Quadratik. = nilai kesalahan. yt e Jika dijumlahkan akan menghasilkan nilai minimum. selanjutnya kita dapat menentukan titik taksiran y (sebagai nilai tunggal berdasarkan suatu titik nilai x tertentu. Ini merupakan prosedur LS (last square) dan kesalahan dinyatakan sebagai panjang garis vertikal dari titik tertentu ke garis (a+b). Model peramalan dengan pendekatan regresi juga merupakan peramalan yang menggunakan pendekatan statistik dan dilihat dari bentuk peramalan dapat dibagi kedalam beberapa pola: a. model regresi ini menghasilkan. c.4. = variabel bebas. Pola Linier. Setelah persamaan regresi ditemukan dan diuji.

Rata. Ukuran kesalahan (Error) adalah besarnya penyimpangan antara actual demand dengan hasil ramalan (et). M AD = ∑ A t −f t n 2. tetapi memperkecil angka kesalahan peramalan yang lebih kecil dari satu unit.rata devisi mutlak ( Mean Absolute Deviation = MAD). tetapi dapat juga disebabkan jumlah data yang diamati terlalu sedikit sehingga tidak menggambarkan perilaku atau pola yang sebenarnya dari variable yang bersangkutan.rata Persentase Kesalahan Absolute (Mean Absolute Percentage Error = MAPE ) Ft  100  MAPE =  ∑A t − At  n  . e(t) = X(t) – F(t) Berikut ini beberapa ukuran akurasi dari peramalan yang dipakai : 1. MSE memperkuat pengaruh angka–angka kesalahan besar. Untuk mendapatkan nilai yang tepat. penyimpangan absolute merupakan penjumlahan kesalahan Rata-rata peramalan tanpa menghiraukan tanda aljabarnya dibagi dengan banyaknya data yang diamati. Rata-rata kuadrat kesalahan (Mean Square Error = MSE). Rata. Kesalahan peramalan tidak semata-mata dsebabakan kesalahan dalam pemilihan metode. maka diharapkan peramalan tersebut dapat dilakukan dengan nilai kesalahan sekecil mungkin. ( A t − Ft ) 2 MSE = ∑ n 3. yang dirumuskan sebagai berikut .34 Suatu permalan sempurna jika nilai variable yang diramalkan sama dengan nilai sebenarnya.

maka galat peramalan (Forecast Error) dinyatakan sebagai et = At – Ft jadi. Rata-rata kesalahan (AE. Akurasi atau Validasi Peramalan Terdapat beberapa sejumlah indikator dalam pengukuran akurasi peramalan.35 4. MAPE (Mean Absolute Percentage Error = Rata-rata Persentase Kesalahan Absolut). Berkaitan dengan validasi model peramalan. Error = Data Aktual – Forecast. average error atau bias ). bulan. Tracking Signal dihitung sebagai Running Sum Of The Forecast Errors (RSFE) dibagi dengan Mean Absolut Deviation (MAD). namun yang paling umum dipergunakan adalah: MAD (Mean Absolute Deviation = Rata-rata Penyimpangan Absolut). Apabila suatu data aktual dinyatakan sebagai At nila i ramalan dinyatakan sebagai Ft. dan MSE semakin kecil. yang dirumuskan sebagai berikut : AE = A t − Ft n Dimana : A = permintaan Aktual pada periode-t F = peramalan permintaan pada periode-t n = jumlah periode peramalan yang terlibat 2. dan MSE (Mean Square Error = Ratarata Kuadrat Kesalahan). Suatu ramalan diperbaharui setiap minggu. kita dapat menggunakan Tracking Signal. atau triwulan.4. Rata–rata Kesalahan peramalan ( Mean Forecast Error = MFE ) ( A t − Ft ) n MFE = ∑ 5.6. sebagai berikut: . sehingga data permintaan yang baru dibandingkan terhadap nilai-nilai ramalan. Tracking Signal adalah suatu ukuran bagaimana baiknya suatu ramalan memperkirakan nilai-nilai aktual. Akurasi peramalan akan semakin tinggi apabila nilainilai: MAD. Merupakan rata-rata perbedaan antara nilai sebenarnya dan nilai peramalan. MAPE.

kita dapat membangun peta kontrol tracking signal sebagaimana halnya dengan peta-peta kontrol dalam pengendalian proses statistikal (statistical process control = SPC). sehingga pusat dari tracking signal mendekati nol. persediaan akan habis dalam waktu tertentu dan ketika persediaan hanya tinggal sebanyak kebutuhan selama tenggat waktu pemesanan kembali harus dilakukan. Untuk menggunakan nilai Tracking Signal maksimum ± 4. Dengan tingkat penggunaan tetap. 2. Apabila tracking signal telah dihitung. Kriteria optimal adalah total biaya persediaan yang minimal. Metode Persediaan Tradisional Pada dasarnya model persediaan terbagi menjadi dua buah model yaitu model pengendalian persediaan Q dan model pengendalian persediaan P yaitu: 2.5. sebagai batas-batas pengendalian untuk tracking signal.1. Suatu tracking signal disebut “baik” apabila memiliki RSFE yang rendah. dan mempunyai positif error yang sama banyak atau seimbang dengan negatif error. . yang memiliki batas kontrol atas (upper control limit) dan batas kontrol bawah (lower control limit). Metode Q Dikatakan model Q karena variabel keputusan dalam metode ini adalah Q (yang menotasikan kuantitas) pesanan.36 Tracking Signal = RSFE MAD = Σ(actual demand in period i − forecast demand in period i) M AD di mana MAD = Σ(absolut dari forecast error ) n n = banyaknya periode data Tracking Signal yang positif menunjukan bahwa nilai aktual permintaan lebih besar daripada ramalan. sedangkan tracking signal yang negatif berarti nilai aktual permintaan lebih kecil daripada ramalan.5. a) Pengendalian Persediaan Model Q Model Q adalah suatu model dimana pesanan-pesanan dilakukan berdasarkan jumlah pemesanan optimal dan waktu pemesanan kembali.

tetapi lebih menekankan pada target persediaan. Perusahaan-perusahaan sering menggunakan model P karena mereka membeli dan menjadwalkan dengan periode tetap (mingguan atau bulanan). dengan kata jumlah permintaan persediaan halnya ditentukan secara pasti. Tujuan dari model ini adalah untuk menentukan periode peninjauan kembali. Metode Economi Order Quantity (EOQ) Metode ini merupakan insfirasi bagi para pakar persediaan Metode untuk ini mengembangkan metode-metode persediaan lainnya. Kuantitas order dapat bervariasi. Dalam model P interval pemesananya tetap sedangkan kuantitas pemesananya berubah-ubah 1. .5. Model P tidak mempunyai titik pemesanan kembali.37 Tujuan dari model ini adalah untuk menentukan jumlah pemesanan optimal dan lain waktu pemesanan dan kembali. Metode P Model P adalah suatu model dimana pesanan . 2 minggu atau bulan) tingkat persediaan ditinjau kembali dan pemesanan dilakukan untuk mengisi persediaan sebesar jumlah pemesanan optimal. target persediaan. 2. pemesanan 3. Model P berfungsi dengan cara yang sangat berbeda dibandingkan dengan model Q karena hal-hal berikut : 1.pesanan dilakukan setiap periode. tetapi setiap periode (misal. 2. biaya Dalam model ini.2. Demikian pula tenggang waktu pemesanan diasumsikan konstan. Model P tidak mempunyai nilai EOQ karena jumlah akan bervariasi tergantung permintaan yang sesuai dengan dikembangkan atas fakta adanya biaya variabel dan biaya tetap dari proses produksi atau pemesanan barang. diasumsikan terhadap semua dapat parameter tersebut dapat diperhitungkan secara tepat (pasti).

Hasil keputusan dari Metode POQ adalah periode pemesanan yang optimal dan tingkat pemesanan yang optimal. Permintaan diketahui dengan pasti dan konstan selama periode persediaan Semua item yang dipesan diterima seketika.38 EOQ merupakan salah satu model pendekatan metode manajemen persediaan dalam perusahaan yang digunakan untuk menentukan kuantitas pesanan persediaan yang meminimumkan biaya pemesanan dan biaya investasi pada persediaan.λ h yang memiliki nilai ekonomis dimana : EOQ = Keterangan: A = ongkos pesan = Rata-rata deman per periode = Ongkos simpan per unit λ H Metode ini dapat diterapkan dengan asumsi-asumsi sebagai berikut :       2. Jumlah lot pesanan berdasarkan jumlah lot jumlah yang dapat memenuhi JPP : JPP = T Keterangan : JPP = Jumlah pemesanan periode EOQ D . Tetapi jumlah pemesanan dapat berbeda – beda tergantung pada persediaan yang dimilki saat ini. Sehingga pemesanan bahan baku dilakukan pada periode yang tetap. Lot pesan ditentukan berdasarkan jumlah pemesanan optimum 2. Metode Period Order Quantity (POQ) Merupakan metode pengendalian persediaan dengan menggunakan sistem periode pemesanan tetap. tidak bertahap Jarak waktu sejak pesan sampai pesanan datang (Lead Time) pasti Semua biaya diketahui dan bersipat pasti Kekurangan persediaan (stock Out) tidak diizinkan Tidak ada diskon dalam tingkat kuantitas pesanan. A.

5. 7. Teknik ini selalu melakukan perhitungan kembali (bersifat dinamis) terutama apabila terjadi perubahan pada kebutuhan bersih. Pengguna teknik ini bertujuan untuk meminimumkan ongkos simpan. Metode Part Period Balancing (PBB) merupakan suatu pendekatan jumlah lot untuk menentukan jumlah pemesanan berdasarkan keseimbangan antara biaya pesan dan biaya simpan. Metode Fixed Order Quantity (FOQ) teknik fixed order quantity (FOQ) ini menggunakan kuantitas pemesanan yang tetap untuk suatu persediaan item tertentu dapat ditentukan secara sembarang atau berdasarkan pada faktor – faktor intuitif. Metode Least Total Cost (LTC) metode ini didasarkan pada pemikiran bahwa jumlah ongkos pengadaan dan ongkos simpan (total ongkos) setiap ukuran kuantitas pemesanan yang ada pada suatu horizon perencanaan dapat diminimasi jika besar ongkos – ongkos tersebut sama atau hampir sama. Metode Lot For Lot (LFL) Lot for lot (LFL) merupakan lot sizing yang mudah dan paling sederhana. 3.39 EOQ = Jumlah pemesanan ekonomis D T = Total kebutuhan (demand) = Banyaknya periode Dalam hal penentuan interval periode. sendirinya ada beberapa periode yang bernilai nol maka penentuan interval periode dilewati untuk yang bernilai nol. . sehingga dengan teknik ini ongkos simpan menjadi nol.. 4. Metode Fixer Period Requirement (FPR) fixer period requirementmerupakan teknik pemesanan bahan baku ini didasari pada intuisi perusahaan dalam melakukan pemesanan bahan baku 6.

Penentuan rata – rata biaya perperiode adalah jumlah periode dalam penambahan pesanan yang meningkat. Metode Algorithm Wagner Whittin (AWW) Untuk mendapatkan strategi pemesanan yang optimum untuk seluruh jadwal kebutuhan bersih dengan jalan meminimasi total ongkos pengadaan dan ongkos simpan. pada dasarnya teknik ini menguji semua cara pemesanan yang mungkin dala memenuhi kebutuhan bersih setiap periode yang ada pada horizon perencanaan sehingga senantiasa memberikan hasil yang optimal .40 8. 9. Metode Silver Meal Algorithm (SMA) metode silver meal atau sering pula disebut metode SM yang dikembangkan oleh edwar silver dan harian meal berdasarkan pada periode biaya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful