Penerapan Sistem Akuntansi Keuangan Daerah dan Standar Akuntansi Pemerintahan sebagai wujud reformasi manajemen keuangan daerah

I. PENDAHULUAN

Dengan bergulirnya UU Nomor 22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah dan UU Nomor 25 tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan Pemerintah Pusat dan Daerah, dan aturan pelaksanaannya , khususnya PP Nomor 105 tahun 2000 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah maka terhitung tahun anggaran 2001, telah terjadi pembaharuan di dalam manajemen keuangan daerah. Dengan adanya otonomi ini, daerah diberikan kewenangan yang luas untuk mengurus rumah tangganya sendiri dengan sesedikit mungkin campur tangan pemerintah pusat. Pemerintah daerah mempunyai hak dan kewenangan yang luas untuk menggunakan sumber-sumber keuangan yang dimilikinya sesuai dengan kebutuhan dan aspirasi masyarakat yang berkembang di daerah.

Namun demikian, dengan kewenangan yang luas tersebut, tidaklah berarti bahwa pemerintah daerah dapat menggunakan sumber-sumber keuangan yang dimilikinya sekehendaknya, tanpa arah dan tujuan yang jelas. Hak dan kewenangan yang luas yang diberikan kepada daerah, pada hakekatnya merupakan amanah yang harus dipertanggungjawabkan secara akunta bel dan transparan, baik kepada masyarakat di daerah maupun kepada Pemerintah Pusat yang telah membagikan dana perimbangan kepada seluruh daerah di Indonesia.

Pembaharuan manajemen keuangan daerah di era otonomi daerah ini, ditandai dengan perubahan yang sangat mendasar, mulai dari sistem pengganggarannya, perbendaharaan sampai kepada pertanggungjawaban laporan keuangannya. Sebelum bergulirnya otonomi daerah, pertanggungjawaban laporan keuangan daerah yang harus disiapkan oleh Pemerintah Daerah hanya berup a Laporan Perhitungan Anggaran dan Nota Perhitungan dan sistem yang digunakan untuk menghasilkan laporan tersebut adalah MAKUDA (Manual Administrasi Keuangan Daerah) yang diberlakukan sejak tahun 1981.

1

walaupun dalam penjelasan pasal 35 PP 105/2000 disebutkan bahwa sepanjang standar dimaksud belum ada.Dengan bergulirnya otonomi daerah. Kewajiban untuk menyampaikan laporan keuangan daerah ini diberlakukan sejak 1 Januari 2001. seharusnya penerapan sistem dan prosedur akuntansi dalam rangka penyusunan laporan keuangan daerah dapat menggunakan standar akuntansi yang ada atau berlaku selama ini. dalam pasal -pasal lainnya disebutkan bahwa kewenangan untuk menyusun sistem dan prosedur akuntansi sepenuhnya merupakan kewenangan daerah. laporan pertanggun gjawaban keuangan yang harus dibuat oleh Kepala Daerah adalah berupa Laporan Perhitungan Anggaran. Pertanyaan lain yang juga muncul adalah apakah standar akuntansi pemerintahan ini harus mengacu sepenuhnya kepada praktek-praktek akuntansi yang berlaku secara internasional ? Pemerintah Daerah masih banyak yang ragu dala m menerapkan suatu sistem akuntansi keuangan daerah karena ketiadaan standar. yaitu : y Pasal 14 ayat (1) menetapkan bahwa keputusan tentang pokok -pokok pengelolaan keuangan daerah diatur dengan Peraturan Daerah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang -undangan yang berlaku. 2 . y Pasal 14 ayat (3) menetapkan bahwa sistem dan prosedur pengelolaan keuangan daerah diatur dengan Keputusan Kepala Daerah sesuai dengan Peraturan Daerah sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) Dari ketentuan tersebut di atas. tidak perlu harus menunggu standar akuntansi pemerintah an yang disusun oleh Komite Standar Akuntansi Pemerintahan sesuai pasal 57 ayat (2) UU Nomor 1 tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara. tetapi hingga saat ini pemerintah daerah masih belum memiliki standar akuntansi pemerintahan yang menjadi acuan di dalam membangun sistem akuntansi keuangan daerahnya. karena bagaimana mungkin suatu laporan neraca daerah dapat disusun tanpa didasarkan suatu standar akuntansi. Nota Perhitungan. Lebih lanjut. Laporan Arus Kas dan Neraca Daerah. Standar akuntansi pemerintahan inilah yang selalu menjadi pertanyaan bagi pemerintah daerah. Kedua jenis laporan terakhir yaitu neraca daerah dan laporan arus kas tidak mungkin dapat dibuat ta npa didasarkan pada suatu standar akuntansi yang berterima umum di sector pemerintahan. Kewajiban pemerintah daerah untuk menyusun neraca. dapat digunakan standar yang berlaku saat ini.

Tidak dipenuhinya kewajiban tersebut tentunya akan membawa konsekuensi penolakan oleh DPRD.laporan realisasi anggaran. akan diuraikan bagaimana pemerintah daerah dapat menyusun laporan keuangannya dalam bentuk neraca dan laporan arus kas. sistem lama yang selama ini digunakan oleh Pemda baik pemerintah propinsi maupun pemerintah kabupaten/kota yaitu Manual Administrasi Keuangan Daerah (MAKUDA) yang diterapkan sejak 1981 sudah tidak dapat lagi mendukung kebutuhan Pemda untuk menghasilkan laporan keuangan dalam bentuk neraca dan laporan arus kas sesuai PP 105/2000 pasal 38. Namun perlu digarisbawahi. laporan arus kas dan nota perhitungan me rupakan kewajiban yang tidak bisa ditunda -tunda karena hal tersebut merupakan pertanggungjawaban kepala daerah kepada DPRD. yang akan menimbulkan dampak politis terhadap pemecatan Kepala Daerah karena dianggap telah melanggar ketentuan hokum yang ada. Pembaharuan dalam sistem akuntansi keuangan daerah Dengan adanya reformasi atau pembaharuan di dalam sistem perrtanggungjawaban keuangan daerah. disamping laporan realisasi anggaran dan nota perhitungan yang mengacu kepada praktek-praktek akuntansi yang berlaku umum dengan tetap dalam koridor hukum yang harus diataati oleh pemerintah daerah. dikutip dari Buku Akuntansi Pemerintahan yang disusun oleh Sonny Loho & Sugiyanto) . bahwa penerapan sistem akuntansi pemerintahan dari suatu negara akan sangat bergantung kepada peraturan perundangundangan yang berlaku pada negara yang bersang kutan. 3 . Ciri-ciri terpenting atau persyaratan dari sistem akuntansi pemerintah (menurut United Nations/PBB dalam bukunya A manual for Government Accounting. II. Oleh karenanya. dalam tulisan ini. antara lain disebutkan bahwa: y Sistem akuntansi pemerintah harus dirancang sesuai dengan konstitusi dan peraturan perundang -undangan yang berlaku pada suatu negara. Untuk dapat menghasilkan laporan keuangan tersebut diperlukan suatu sistem akuntansi keuangan daerah yang didasarkan atas standar akuntansi pemerintahan.

Sistem yang lama (MAKUDA) ini juga tidak dapat membantu daerah untuk menyusun laporan pertanggungjawaban pelaksanaan APBD berbasis kinerja sesuai ketentuan PP 105/2000. Neraca dan laporan arus kas merupakan bentuk lapo ran yang baru bagi pemerintah daerah dan untuk dapat menyusunnya diperlukan adanya suatu standar akuntansi. PP Nomor 108/2000 d. incremental budgeting ( penganggaran secara tradisionalyakni rutin dan pembangunan) dan pendekatan anggaran berimbang dinamis sudah tidak dapat lagi memenuhi kebutuhan daerah. Tidak mampu memberikan informasi mengenai kekayaan yang dimiliki oleh daerah. atau dengan kata lain tidak dapat memberikan laporan neraca. 4 . Sistem yang lama (MAKUDA) dengan ciri-ciri .y Sistem akuntansi pemerintah harus dapat menyediakan informasi yang akuntabel dan auditabel (artinya dapat dipertanggungjawabkan dan diaudit) y Sistem akuntansi pemerintah harus mampu menyediakan informasi keuangan yang diperlukan untuk penyusunan rencana/program dan evaluasi pelaksanaan secara fisik dan keuangan. b. yaitu : y Pasal 5 yang mewajibkan daerah membuat laporan pertanggungjawaban berbasis kinerja. yang memang tidak diarahkan atau ditujukan untuk menghasilkan laporan neraca dan laporan arus kas. Akan tetapi selama ini. karena beberapa alasan : a. c. Tidak mampu memberikan informasi mengenai kekayaan yang dimiliki oleh daerah. Tidak mampu memberikan informasi mengenai laporan aliran ka s sehingga manajemen atau publik tidak dapat mengetahui faktor apasaja yang menyebabkan adanya kenaikan atau penurunan kas daerah. y Pasal 8 yang menyatakan bahwa APBD disusun dengan pendekatan kinerja. karena sistem akuntansi keuangan pemerintahan yang diterapkan sejak bang sa ini merdeka 59 tahun yang lalu didasarkan atas UU Perbendaharaan Indonesia atau ICW Staatblads 1928. antara lain single entry (pembukuan tunggal). pemerintah daerah belum memiliki standar akuntansi. yaitu suatu sistem anggaran yang mengutamakan upaya pencapaian hasil kerja (ouput). atau dengan kata lain tidak dapat memberikan laporan neraca.

dokumen anggaran DIKDA dan DIPDA.Adapun perbedaan prinsip -prinsip yang mendasar antara sistem yang lama dengan sistem akuntansi keuangan daerah (SAKD) yang baru sebagai mana yang dimaksudkan dalam PP Nomor 105/2000 tersebut di atas. dengan 5 . Unified budget (anggaran terpadu). artinya belanja & daerah pada dasarnya sama yaitu pendapatan daerah diakui pada saat kas kas basis. tidak mengenal lagi rutin dan pembangunan (DIKDA dan DIPDA) Incremental budget . Laporan yang dihasilkan berupa laporan perhitungan perhitungan. didasarkan pada jenis belanja dan lebih input oriented. tidak dicatat sebagai asset daerah melalui jurnal korolari : tetap. Pengeluaran dilaporkan belanja dalam moda l penyusunan neraca digunakan modified hanya accrual basis. Pengakuan belanja dan pendapatan Pengakuan belanja dan pendapatan berdasarkan kas basis. Laporan yang dihasilkan berupa laporan perhitungan anggaran dan nota perhitungan. antara lain : Sistem lama (MAKUDA 1981) Sistem yg baru (PP. Surplus/(defisit) anggaran. dan lebih output oriented. neraca daerah dan laporan arus kas. Artinya belanja modal atau realisasi investasi dicatat sebagai aset di neraca laporan anggaran. tetapi untuk kepentingan dikeluarkan dari/diterima di kas daerah. Debet : Aset Tetap Kredit : Ekuitas Dana Sedangkan pengeluaran kasnya dijurnal dalam laporan realisasi anggaran : Debet : Belanja Modal Kredit : Kas Daerah Anggaran berimbang dan dinamis.untuk dapat menyusun neraca diperlukan (Pembukuan tunggal/tidak berpasangan) adanya sistem pencatatan yang akurat (approriaterecording) Dual budget (rutin dan pembangunan). anggaran dan nota Performance budget (berbasis kinerja).105/2000) Sistem pencatatan single entry Sistem pencatatan Double entry.

yang akan menjadi payung bagi pemerintah daerah di dalam penyusunan laporan keuangannya secara lebih transparan.07/2002 tanggal 5 Juni 2001 yang membentuk Tim Pokja dengan keanggotaannya terdiri dari Depkeu. 6 . Menteri Dalam Negeri juga telah mengeluarkan SK Kepmendagri No. seperti sumber dana untuk menutup defisit anggaran. 29 tahun 2002 tanggal 10 Juni 2002 tentang Pedoman Pengurusan. pemerintah pusat juga telah merespon pembaharuan di dalam manajemen keuangan daerah ini. yang keanggotaannya terdiri dari kalangan birokrasi (Departemen Keuangan. Pembaharuan di dalam manajemen keuangan daerah sebagaimana yang dikehendaki ketentuan perundang -undangan yang ada telah direspon oleh pemerintah pusat dan Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) sebagai asosiasi profesi yaitu dengan dibentuknya ³Komite Standar Akuntansi Pemerintah Pusat dan Daerah´ dengan SK Menteri Keuangan Nomor:308/KMK. Pertanggungjawaban dan Pengawasan Keuangan Daerah serta Tata Cara Penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah. akuntabel dan dapat memiliki kualitas daya banding ( comparability). dari pinjaman dan penjualan aset daerah/kekayaan daerah yg dipisahkan. IAI dan kalangan akademisi. Sebelumnya. Pada tahun berikutnya. dalam rangka penyusunan laporan keuangan sebagaimana yang dikehendaki oleh PP 105/2000. Pelaksanaan Tata Keuangan Daerah dan Penyusunan Perhitungan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.012/2002 tanggal 13 Juni 2002 . Komite ini bertugas untuk merumuskan dan mengembangkan konsep Standar Akuntansi Pemerintah Pusat dan Daerah.dengan struktur anggaran Pendapatan struktur anggaran : Daerah sama dengan Belanja Daerah. yaitu dengan diterbitkannya SK Menteri Keuangan Nomor 355/KMK. Pedoman SK Mendagri No. yaitu pada bulan Juni 2002. anggaran. Departemen Dalam Negerii dan BPKP). 29/2002 dan Buku Pedoman SAKD hasil Tim Pokja SK Menkeu 355 tanggal 5 Juni 2001 adalah untuk merespons kevakuman standar yang dibutuhkan oleh pemerintah daerah. Tim Pokja ini telah menghasilkan suatu draft standar dan pedoman sistem akuntansi keuangan daerah (SAKD) yang telah dilaunching pada bulan Agustus 2001 dan Revisi Pertama Buku Pedoman SAKD pada bulan Januari 2002. Pembaharuan di dalam sistem akuntansi keuangan daerah ini jelas perlu didukung adanya suatu standar akuntansi pemerintahan. Dep dagri dan BPKP. tidak mengenal defisit atau Pendapatan Daerah: xxx xxx (xxx) xxx surplus Belanja Daerah : Surplus/(Defisit) : Pembiayaan . yang seharusnya merupakan Pembiayaan digunakan untuk menutup sumber pembiayaan yang digunakan defisit anggaran. Pinjaman yang diperoleh oleh daerah dicatat sebagai penerimaan daerah.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful