P. 1
Laporan Pendahuluan Tetanus

Laporan Pendahuluan Tetanus

|Views: 1,192|Likes:
Published by Elysa

More info:

Published by: Elysa on Aug 07, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/13/2013

pdf

text

original

LAPORAN PENDAHULUAN TETANUS

A. TINJAUAN TEORITIS TETANUS 1. PENGERTIAN Penyakit tetanus merupakan salah satu infeksi yang berbahaya karena mempengaruhi sistem urat saraf dan otot. Kata tetanus diambil dari bahasa Yunani yaitu tetanos dari teinein yang berarti menegang. Penyakit ini adalah penyakit infeksi di mana spasme otot tonik dan hiperrefleksia menyebabkan trismus (lockjaw), spasme otot umum, melengkungnya punggung (opistotonus), spasme glotal, kejang dan spasme dan paralisis pernapasan. Tetanus yang juga dikenal dengan lockjaw , merupakan penyakit yang disebakan oleh tetanospasmin, yaitu sejenis neurotoksin yang diproduksi oleh Clostridium tetani yang menginfeksi sistem urat saraf dan otot sehingga saraf dan otot menjadi kaku (rigid). Kitasato merupakan orang pertama yang berhasil mengisolasi organisme dari korban manusia yang terkena tetanus dan juga melaporkan bahwa toksinnya dapat dinetralisasi dengan antibodi yang spesifik. Tetanus adalah penyakit dengan tanda utama kekakuan otot (spasme) tanpa disertai gangguan kesadaran.
Tetanus adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh toksin kuman clostiridium tetani yang dimanefestasikan dengan kejang otot secara proksimal dan diikuti kekakuan seluruh badan. Kekakuan tonus otot ini selalu nampak pada otot masester dan otot rangka.

Penyakit tetanus adalah penyakit infeksi yang diakibatkan toksin kuman Clostridium tetani, bermanifestasi dengan kejang otot secara proksimal dan diikuti kekakuan otot seluruh badan. Kekuatan tonus otot massater dan otot-otot rangka. Jadi, dapat disimpulkan Tetanus merupakan penyakit infeksi yang berbahaya disebabkan oleh toksin yang mempengaruhi system urat saraf dan otot.

1
1

2. ETIOLOGI Penyakit ini tersebar di seluruh dunia, terutama pada daerah resiko tinggi dengan cakupan imunisasi DPT yang rendah. Reservoir utama kuman ini adalah tanah yang mengandung kotoran ternak sehingga resiko penyakit ini di daerah peternakan sangat tinggi. Spora kuman Clostridium tetani yang tahan kering dapat bertebaran di manamana. Port of entry tak selalu dapat diketahui dengan pasti, namun dapat diduga melalui: a. Luka tusuk, gigitan binatang, luka bakar b. Luka operasi yang tidak dirawat dan dibersihkan dengan baik c. OMP, caries gigi d. Pemotongan tali pusat yang tidak steril. e. Penjahitan luka robek yang tidak steril. Clostridium tetani termasuk dalam bakteri Gram positif, anaerob obligat, dapat membentuk spora, dan berbentuk drumstick. Spora yang dibentuk oleh C. tetani ini sangat resisten terhadap panas dan antiseptik. Ia dapat tahan walaupun telah diautoklaf (1210C, 10-15 menit) dan juga resisten terhadap fenol dan agen kimia lainnya. Bakteri Clostridium tetani ini banyak ditemukan di tanah, kotoran manusia dan hewan peliharaan dan di daerah pertanian. Umumnya, spora bakteri ini terdistribusi pada tanah dan saluran penceranaan serta feses dari kuda, domba, anjing, kucing, tikus, babi, dan ayam. Ketika bakteri tersebut berada di dalam tubuh, ia akan menghasilkan neurotoksin (sejenis protein yang bertindak sebagai racun yang menyerang bagian sistem saraf). C. tetani menghasilkan dua buah eksotoksin, yaitu tetanolysin dan tetanospasmin. Fungsi dari tetanoysin tidak diketahui dengan pasti, namun juga dapat memengaruhi tetanus. Tetanospasmin merupakan toksin yang cukup kuat.

2

3. PATOFISIOLOGI Tetanus disebabkan neurotoksin (tetanospasmin) dari bakteri Gram positif anaerob, Clostridium tetani, dengan mula-mula 1 hingga 2 minggu setelah inokulasi bentuk spora ke dalam darah tubuh yang mengalami cedera (periode inkubasi). Penyakit ini merupakan 1 dari 4 penyakit penting yang manifestasi klinis utamanya adalah hasil dari pengaruh kekuatan eksotoksin (tetanus, gas ganggren, dipteri, botulisme). Tempat masuknya kuman penyakit ini bisa berupa luka yang dalam yang berhubungan dengan kerusakan jaringan lokal, tertanamnya benda asing atau sepsis dengan kontaminasi tanah, lecet yang dangkal dan kecil atau luka geser yang terkontaminasi tanah, trauma pada jari tangan atau jari kaki yang berhubungan dengan patah tulang jari dan luka pada pembedahan. Pada keadaan anaerobik, spora bakteri ini akan bergerminasi menjadi sel vegetatif. Selanjutnya, toksin akan diproduksi dan menyebar ke seluruh bagian tubuh melalui peredaran darah dan sistem limpa. Toksin tersebut akan beraktivitas pada tempat-tempat tertentu seperti pusat sistem saraf termasuk otak. Gejala klonis yang ditimbulakan dari toksin tersebut adalah dengan memblok pelepasan dari neurotransmiter sehingga terjadi kontraksi otot yang tidak terkontrol. Akibat dari tetanus adalah rigid paralysis (kehilangan kemampuan untuk bergerak) pada voluntary muscles (otot yang geraknya dapat dikontrol), sering disebut lockjaw karena biasanya pertama kali muncul pada otot rahang dan wajah. Kematian biasanya disebabkan oleh kegagalan pernafasan dan rasio kematian sangatlah tinggi.

Ada 3 bentuk klinik dari tetanus, yaitu: 1) Tetanus lokal : otot terasa sakit, lalu timbul rigiditas dan spasme pada bagian paroksimal luar. Gejala itu dapat menetap dalam beberapa minggu dan menghilang tanpa sekuele. 2) Tetanus general; merupakan bentuk paling sering, timbul mendadak dengan kaku kuduk, trismus, gelisah, mudah tersinggung dan sakit kepala merupakan manifestasi awal. Dalam waktu singkat konstruksi otot somatik meluas. Timbul kejang tetanik

bermacam grup otot, menimbulkan aduksi lengan dan ekstensi ekstremitas bagian 3

bawah. Pada mulanya spasme berlangsung beberapa detik sampai beberapa menit dan terpisah oleh periode relaksasi. 3) Tetanus cephalic : varian tetanus local yang jarang terjadi masa inkubasi 1-2 hari terjadi sesudah otitis media atau luka kepala dan muka. Paling menonjol adalah disfungsi saraf III, IV, VII, IX dan XI tersering adalah saraf otak VII diikuti tetanus umum. Menurut berat gejala dapat dibedakan 3 stadium : a) Trismus (3 cm) tanpa kejang-lorik umum meskipun dirangsang. b) Trismur (3 cm atau lebih kecil) dengan kejang torik umum bila dirangsang. c) Trismur (1 cm) dengan kejang torik umum spontan.

4

Web of Caution (Hubungan Sebab Akibat)
Terpapar kuman Clostridium Eksotoksin Pengangkutan toksin melewati saraf motorik

Ganglion Sumsum Tulang Belakang

Otak

Saraf Otonom

Tonus otot o

Menempel pada Cerebral Gangliosides

Mengenai Saraf Simpatis

Menjadi kaku

Kekakuan dan kejang khas pada tetanus

-Keringat berlebihan -Hipertermi -Hipotermi

Hilangnya keseimbangan tonus otot Kekakuan otot

-Aritmia -Takikardi Hipoksia berat

q O2 di otak Sistem Pencernaan Sistem Pernafasan Kesadaran q -Ggn. Eliminasi -Ggn. Nutrisi (< dr. kebut) -Ketidakefektifan jalan jalan nafas -Gangguan Komunikasi Verbal -PK. Hipoksemia -Ggn. Perfusi Jaringan -Ggn. Pertukaran Gas -Kurangnya pengetahuan Ortu

5

4. MANIFESTASI KLINIS a. Masa inkubasi tetanus berkisar antara 2-21 hari b. Ketegangan otot rahang dan leher (mendadak) c. Kesukaran membuka mulut (trismus) d. Kaku kuduk (epistotonus), kaku dinding perut dan tulang belakang e. Saat kejang tonik tampak risus sardonikus Gambaran umum yang khas pada tetanus 1) Badan kaku dengan epistotonus 2) Tungkai dalam ekstensi 3) Lengan kaku dan tangan mengepal 4) Biasanya keasadaran tetap baik 5) Serangan timbul proksimal dan dapat dicetuskan oleh karena : y y Rangsang suara, rangsang cahaya, rangsang sentuhan, spontan Karena kontriksi sangat kuat dapat terjadi aspiksia, sianosis, retensi urine, fraktur vertebralis (pada anak-anak), demam ringan dengan stadium akhir. Pada saat kejang suhu dapat naik 2-4 derakat celsius dari normal, diaphoresis, takikardia dan sulit menelan. 5. PEMERIKSAAN PENUNJANG a. Diagnosa didasarkan pada riwayat perlukaan disertai keadaan klinis kekakuanotot rahang. b. Laboratorium ; leukositosis ringan, peninggian tekanan otak, deteksi kuman suli c. Pemeriksaan Ecg dapat terlihat gambaran aritmia ventrikuler

6

6. PENATALAKSANAAN MEDIS Tata laksana pasien tetanus Umum a. Mencukupi kebutuhan cairan dan nutrisi. Pemberian cairan secara i.v., sekalian untuk memberikan obat-obatan secara syringe pump (valium pump). b. Menjaga saluran nafas tetap bebas, pada kasus yang berat perlu tracheostomy. c. Memeriksa tambahan oksigen secara nasal atau sungkup.

d. Kejang harus segera dihentikan dengan pemberian valium/diazepam bolus i.v. 5 mg untuk neonatus, bolus i.v. atau perectal 10 mg untuk anak-anak (maksimum 0.7 mg/kg BB). Khusus a. Antibiotika PP 50.000-100.000 IU/kg BB. b. Sera anti. Dapat diberikan ATS 5000 IU i.m. atau TIGH (Tetanus Immune Globulin Human) 500-3.000 IU. Pemberian sera anti harus disertai dengan imunisasi aktif dengan toksoid (DPT/DT/TT) c. Perawatan luka sangat penting dan harus secara steril dan perawatan terbuka (debridement). d. Konsultasi dengan dokter gigi atau dokter bedah atau dokter THT

Untuk menetralisir racun, diberikan immunoglobulin tetanus. Antibiotik tetrasiklin dan penisilin diberikan untuk mencegah pembentukan racun lebih lanjut, supaya raccun yang ada mati. Obat lainnya bisa diberikan untuk menenangkan penderita, mengendalikan kejang dan mengendurkan otot-otot. Penderita biasanya dirawat di rumah sakit dan ditempatkan dalam ruangan yang tenang. Untuk infeksi menengah sampai berat, mungkin perlu dipasang ventilator untuk membantu pernafasan. Makanan diberikan melalui infus atau selang nasogastrik. Untuk membuang kotoran, dipasang kateter.[9] Penderita sebaiknya berbaring bergantian miring ke kiri atau ke kanan dan dipaksa untuk batuk guna mencegah terjadinya pneumonia. Untuk
7

mengurangi nyeri diberikan kodein. Obat lainnya bisa diberikan untuk mengendalikan tekanan darah dan denyut jantung. Setelah sembuh, harus diberikan vaksinasi lengkap karena infeksi tetanus tidak memberikan kekebalan terhadap infeksi berikutnya. 7. KOMPLIKASI a. b. c. d. e. Spasme otot faring Pnemonia aspirasi Asfiksia Atelektasis
Fraktur kompresi

8. PROGNOSIS Tetanus memiliki angka kematian sampai 50%. Kematian biasanya terjadi pada penderita yang sangat muda, sangat tua dan pemakai obat suntik. Jika gejalanya memburuk dengan segera atau jika pengobatan tertunda maka prognosisnya akan menjadi buruk.

9. PENCEGAHAN Mencegah tetanus melalui vaksinasi adalah jauh lebih baik daripada mengobatinya. Pada anak-anak, vaksin tetanus diberikan sebagai bagian dari vaksin DPT (difteri, pertusis, tetanus). Dewasa sebaiknya menerima booster, Pada seseorang yang memiliki luka, jika: y Telah menerima booster tetanus dalam waktu 5 tahun terakhir, tidak perlu menjalani vaksinasi lebih lanjut y Belum pernah menerima booster dalam waktu 5 tahun terakhir, segera diberikan vaksinasi y Belum pernah menjalani vaksinasi atau vaksinasinya tidak lengkap, diberikan suntikan immunoglobulin tetanus dan suntikan pertama dari vaksinasi 3 bulanan. Setiap luka (terutama luka tusukan yang dalam) harus dibersihkan secara seksama karena kotoran dan jaringan mati akan mempermudah pertumbuhan bakteri Clostridium tetani.
8

B. TINJAUAN TEORITIS ASUHAN KEPERAWATAN TETANUS 1. PENGKAJIAN Data fokus meliputi : a) Apakah ada riwayat luka tusuk, bakar atau luka tembak. b) Apaka pernah digigit hewan c) Apakah sedang menderita infeksi telinga atau gigi berlubang. d) Pada neonatus : pengkajian prenatal, antal dan Post natal. e) Keadaan umum klien f) Tanda-tanda vital g) Pemeriksaan fisik Pengkajian Umum a. Riwayat penyakit sekarang; adanya luka parah atau luka bakar dan imunisasi yang tidak adekuat. b. Sistem Pernafasan ; dyspneu asfiksia dan sianosis akibat kontaksi otot pernafasan c. Sistem kardio vaskuler; disritmia, takikardia, hipertensi dan perdarahan, suhu tubuh awal 38-40 C atau febril, terminal 43-44 C d. Sistem Neurolgis; (awal) irritability, kelemahan, (akhir) konvulsi, kelumpuhan satu atau beberapa saraf otak. e. Sistem perkemihan; retensi urine (distensi kandung kencing dan urine out put tidak ada/oliguria) f. Sistem pencernaan; konstipasi akibat tidak adanya pergerakan usus. g. Sistem integumen dan muskuloskletal; nyeri kesemutan tempat luka, berkeringan (hiperhidrasi). Pada awalnya didahului trismus, spasme oto muka dengan meningkatnya kontraksi alis mata, risus sardonicus, otot-otot kaku dan kesulitan menelan. Apabila hal ini berlanjut akan terjadi status konvulsi dan kejang umum.

9

2. DIAGNOSA KEPERAWATAN a. Kebersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan penumpukan sputum pada trakea dan spame otot pernafasan. b. Gangguan pola nafas berhubungan dengan jalan nafas terganggu akibat spasme otot-otot pernafasan. c. Peningkatan suhu tubuh (hipertermia) berhubungan dengan efeks toksin (bakterimia) d. Pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan kekakuan otot pengunyah e. Risiko terjadi cedera berhubungan dengan sering kejang f. Risiko terjadi ketidakseimbangan cairan dan elektrolit berhubungan dengan intake yang kurang dan oliguria g. Hubungan interpersonal terganggu berhubungan dengan kesulitan bicara h. Gangguan pemenuhan kebutuhan sehari-hari berhubungan dengan kondisi lemah dan sering kejang i. Kurangnya pengetahuan klien dan keluarga tentang penyakit tetanus dan penanggulangannya berhbungan dengan kurangnya informasi. j. Kurangnya kebutuhan istirahat berhubungan dengan seringnya kejang

3. INTERVENSI Dx.1.Kebersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan penumpukan sputum pada trakea dan spame otot pernafasan, ditandai dengan ronchi, sianosis, dyspneu, batuk tidak efektif disertai dengan sputum dan atau lendir, hasil pemeriksaan lab, Analisa Gasa Darah abnormal (Asidosis Respiratorik) Tujuan : Jalan nafas efektif Kriteria : - Klien tidak sesak, lendir atau sleam tidak ada - Pernafasan 16-18 kali/menit - Tidak ada pernafasan cuping hidung

10

- Tidak ada tambahan otot pernafasan - Hasil pemeriksaan laboratorium darah Analisa Gas Darah dalam batas normal (pH= 7,35-7,45 ; PCO2 = 35-45 mmHg, PO2 = 80-100 mmHg)
No 1 Intervensi Bebaskan jalan nafas dengan mengatur posisi kepala ekstensi Rasional Secara anatomi posisi kepala ekstensi merupakan cara untuk meluruskan rongga pernafasan sehingga proses respiransi tetap berjalan lancar dengan menyingkirkan pembuntuan jalan nafas.

2

Pemeriksaan fisik dengan cara auskultasi Ronchi menunjukkan adanya gangguan mendengarkan suara nafas (adakah pernafasan akibat atas cairan atau sekret yang ronchi) tiap 2-4 jam sekali menutupi sebagian dari saluran pernafasan sehingga perlu dikeluarkan untuk mengoptimalkan jalan nafas. Bersihkan mulut dan saluran nafas dari sekret dan lendir dengan melakukan suction Oksigenasi Suction merupakan tindakan bantuan untuk mengeluarkan sekret, sehingga mempermudah proses respirasi Pemberian oksigen secara adequat dapat mensuplai dan memberikan cadangan oksigen, sehingga mencegah terjadinya hipoksia. Dyspneu, sianosis merupakan tanda terjadinya gangguan nafas disertai dengan kerja jantung yang menurun timbul takikardia dan capilary refill time yang memanjang/lama. Ketidakmampuan tubuh dalam proses respirasi diperlukan intervensi yang kritis dengan menggunakan alat bantu pernafasan (mekanical ventilation) Obat mukolitik dapat mengencerkan sekret yang kental sehingga mempermudah pengeluaran dan memcegah kekentalan

3

4

5

Observasi tanda-tanda vital tiap 2 jam

6

Observasi timbulnya gagal nafas.

7

Kolaborasi dalam pemberian obat pengencer sekresi(mukolitik)

11

Dx.2.Gangguan pola nafas berhubungan dengan jalan nafas terganggu akibat spasme otot-otot pernafasan, yang ditandai dengan kejang rangsanng, kontraksi otototot pernafasan, adanya lendir dan sekret yang menumpuk. Tujuan : Pola nafas teratur dan normal Kriteria : - Hipoksemia teratasi, mengalami perbaikan pemenuhan kebutuahn oksigen - Tidak sesak, pernafasan normal 16-18 kali/menit dan tidak sianosis.
No 1 Intervensi Monitor irama pernafasan dan respirati rate Rasional Indikasi adanya penyimpangan atau kelaianan dari pernafasan dapat dilihat dari frekuensi, jenis pernafasan,kemampuan dan irama nafas. Jalan nafas yang longgar dan tidak ada sumbatan proses respirasi dapat berjalan dengan lancar. Sianosis merupakan salah satu tanda manifestasi ketidakadekuatan suply O2 pada jaringan tubuh perifer Pemberian oksigen secara adequat dapat mensuplai dan memberikan cadangan oksigen, sehingga mencegah terjadinya hipoksia Dyspneu, sianosis merupakan tanda terjadinya gangguan nafas disertai dengan kerja jantung yang menurun timbul takikardia dan capilary refill time yang memanjang/lama. Ketidakmampuan tubuh dalam proses respirasi diperlukan intervensi yang kritis dengan menggunakan alat bantu pernafasan (mekanical ventilation). Kompensasi tubuh terhadap gangguan proses difusi dan perfusi jaringan dapat

2

. Atur posisi luruskan jalan nafas.

3

Observasi tanda dan gejala sianosis

4

. Oksigenasi

5

Observasi tanda-tanda vital tiap 2 jam

6

Observasi timbulnya gagal nafas.

7

Kolaborasi dalam pemeriksaan analisa gas darah.

12

Dx.3.Peningkatan suhu tubuh (hipertermia) berhubungan dengan efeks toksin (bakterimia) yang dditandai dengan suhu tubuh 38-40 oC, hiperhidrasi, sel darah putih lebih dari 10.000 /mm3 Tujuan Suhu tubuh normal Kriteria : 36-37oC, hasil lab sel darah putih (leukosit) antara 5.000-10.000/mm3
NO 1 Intervensi . Atur suhu lingkungan yang nyaman. Rasional Iklim lingkungan dapat mempengaruhi kondisi dan suhu tubuh individu sebagai suatu proses adaptasi melalui proses evaporasi dan konveksi. Identifikasi perkembangan gejala-gajala ke arah syok exhaution Cairan-cairan membantu menyegarkan badan dan merupakan kompresi badan dari dalam Perawatan lukan mengeleminasi kemungkinan toksin yang masih berada disekitar luka.

2

Pantau suhu tubuh tiap 2 jam

3

Berikan hidrasi atau minum ysng cukup adequat Lakukan tindakan teknik aseptik dan antiseptik pada perawatan luka.

4

.
5 Berikan kompres dingin bila tidak terjadi ekternal rangsangan kejang. Kompres dingin merupakan salah satu cara untuk menurunkan suhu tubuh dengan cara proses konduksi. Obat-obat antibakterial dapat mempunyai spektrum lluas untuk mengobati bakteeerria gram positif atau bakteria gram negatif. Antipieretik bekerja sebagai proses termoregulasi untuk mengantisipasi panas. Hasil pemeriksaan leukosit yang meningkat lebih dari 10.000 /mm3 mengindikasikan adanya infeksi dan atau untuk mengikuti perkembangan pengobatan yang diprogramkan

6

Laksanakan program pengobatan antibiotik dan antipieretik

7

Kolaboratif dalam pemeriksaan lab leukosit.

13

Dx.4.Pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan kekakuan otot pengunyah yang ditandai dengan intake kurang, makan dan minuman yang masuk lewat mulut kembali lagi dapat melalui hidung dan berat badan menurun ddiserta hasil pemeriksaan protein atau albumin kurang dari 3,5 mg%. Tujuan kebutuhan nutrisi terpenuhi. Kriteria : - BB optimal - Intake adekuat - Hasil pemeriksaan albumin 3,5-5 mg %
No. 1 Intervensi Jelaskan faktor yang mempengaruhi kesulitan dalam makan dan pentingnya makanabagi tubuh Rasional Dampak dari tetanus adalah adanya kekakuan dari otot pengunyah sehingga klien mengalami kesulitan menelan dan kadang timbul refflek balik atau kesedak. Dengan tingkat pengetahuan yang adequat diharapkan klien dapat berpartsipatif dan kooperatif dalam program diit.

2

Diit yang diberikan sesuai dengan keadaan klien dari tingkat membuka mulut dan proses Pemberian diit TKTP cair, lunak atau mengunyah. bubur kasar. Pemberian cairan perinfus diberikan pada klien dengan ketidakmampuan mengunyak Pemberian carian per IV line atau tidak bisa makan lewat mulut sehingga kebutuhan nutrisi terpenuhi. Pemasangan NGT bila perlu
Kolaboratif :

NGT dapat berfungsi sebagai masuknya makanan juga untuk memberikan obat

14

Dx.5 .Resiko injuri berhubungan dengan aktifitas kejang Tujuan : Cedera tidak terjadi kriteria - Klien tidak ada cedera - Tidur dengan tempat tidur yang terpasang pengaman
Intervensi 1 Identifikasi dan hindari faktor pencetus Rasional Menghindari kemungkinan terjadinya cedera akibat dari stimulus kejang

2

Tempatkan pasien pada tempat tidur pada Menurunkan kemungkinan adanya trauma jika pasien yang memakai pengaman terjadi kejang Sediakan disamping tempat tidur tongue spatel Antisipasi dini pertolongan kejang akan mengurangi resiko yang dapat memperberat kondisi klien Mencegah terjadinya benturan/trauma yang memungkinkan terjadinya cedera fisik Pendokumentasian yang akurat, memudah-kan pengontrolan dan identifikasi kejang

3

4

Lindungi pasien pada saat kejang

5

Catat penyebab mulai terjadinya kejang

Dx.6 .Defisit velume cairan berhubungan dengan intake cairan tidak adekuat Tujuan : Anak tidak memperlihatkan kekurangan velume cairan yang dengan kriteria: - Membran mukosa lembab, Turgor kulit baik
No. Intervensi 1 Kaji intake dan out put setiap 24 jam Rasional Memberikan informasi tentang status cairan /volume sirkulasi dan kebutuhan penggantian Indikator keadekuatan sirkulasi perifer dan hidrasi seluler

2

Kaji tanda-tanda dehidrasi, membran mukosa, dan turgor kulit setiap 24 jam 15

3

Berikan dan pertahankan intake oral dan parenteral sesuai indikasi ( infus 12 tts/m, NGT 40 cc/4 jam) dan disesuaikan dengan perkembangan kondisi pasien Monitor berat jenis urine dan pengeluarannya Pertahankan kepatenan NGT

Mempertahankan kebutuhan cairan tubuh

4

Mempertahankan intake nutrisi untuk kebutuhan tubuh Penurunan keluaran urine pekat dan peningkatan berat jenis urine diduga dehidrasi/ peningkatan kebutuhan cairan

5

16

DAFTAR PUSTAKA

-

Doenges, ME. 2000. Rencana Asuhan Keperawatan. Edisi.3.Jakarta: EGC Soeparman. 1990. Ilmu Penyakit Dalam. Universitas Indonesia Press :Jakarta. Theodore R. 1993. Ilmu Bedah. EGC :Jakarta
http://medicastore.com/penyakit/91/Tetanus.html di akses tanggal 28 Mei 2011. http://doc-alfarisi.blogspot.com/2011/04/jenis-klasifikasi-tetanus-dan-stadium.html http://www.akperppni.ac.id/sistem-persarafan/askep-klien-dengan-tetanus di akses tanggal 29 Mei 2011

17

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->