P. 1
Hubungan puasa dengan hipertensi

Hubungan puasa dengan hipertensi

|Views: 709|Likes:
Published by Iffan Ikhsananto

More info:

Published by: Iffan Ikhsananto on Aug 12, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/10/2013

pdf

text

original

BAB I.

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Permasalahan

Setiap orang mempunyai tekanan darah, jika tidak darah tidak akan beredar ke seluruh tubuh. Jika tekanan darah menjadi terlalu tinggi, akan merusak dinding arteri (pembuluh darah). Setelah beberapa tahun, kerusakan ini akan meningkatkan risiko terkena penyakit jantung coroner, gagal jantung, stroke, perdarahan atau lepasnya retina (bagian belakang mata), dan gagal ginjal. Hipertensi itu sendiri bukanlah penyakit, tetapi merupakan penyebab dari penyakit – penyakit serius yang sesungguhnya dapat diobati dan dapat dicegah. (Tudor & Fahey, 2010) Dari kelompok penyakit kardiovaskuler hipertensi paling banyak

ditemui.Antara 10 – 15% orang dewasa menderita kelainan ini. (Tagor GM, 1998) Hipertensi dikenal sebagai salah satu penyebab utama kematian di Amerika Serikat. Sekitar seperempat jumlah penduduk dewasa menderita hipertensi, dan insidensinya lebih tinggi di kalangan Afro – Amerika setelah usia remaja. Penderita hipertensi tidak hanya berisiko tinggi menderita penyakit jantung, tetapi juga menderita penyakit lain seperti penyakit saraf, ginjal, dan pembuluh darah. Makin tinggi tekanan darah, makin besar risikonya. (Wilson & Price, 2006). Data epidemiologis menunjukkan bahwa dengan makin meningkatnya populasi usia lanjut, maka jumlah pasien dengan hipertensi kemungkinan besar juga akan bertambah, dimana baik hipertensi sistolik maupun kombinasi hipertensi sistolik dan diastolic sering timbul pada lebih dari separuh orang yang berusia > 65 tahun. Selain itu, laju pengendalian tekanan darah yang dahulu terus meningkat, dalam dekade terakhir tidak menunjukkan kemajuan lagi (pola kurva mendatar), dan pengendalian tekanan darah ini hanya mencapai 34% dari seluruh pasien hipertensi. Sampai saat ini, data hipertensi yang lengkap sebagian besar

1

berasal dari Negara-negara yang yang sudah maju. Data dari The National Health and Nutrition Examination Survey (NHNES) menunjukkan bahwa dari tahun 1999 – 2000, insidensi hipertensi pada orang dewasa adalah sekitar 29 – 31 %, yang berarti terdapat 58 – 65 juta orang hipertensi di Amerika, dan terjadi peningkatan 15 juta dari data NHANES III tahun 1988 – 1991. Hipertensi esensial sendiri merupakan 95% dari seluruh kasus hipertensi. (Yogiantoro,M. 2007). Tujuan pengobatan penderita hipertensi idiopatik atau esensial adalah untuk mencegah morbiditasdan mortalitas yang disebabkan oleh gangguan dengan menggunakan cara yang paling nyaman. Tujuan utamanya adalah untuk mencapai tekanan darah kurang dari 140/90 mmHg dan mengendalikan setiap faktor risiko kardiovaskular melalui perubahan gaya hidup. (Wilson & Price, 2006). Pengobatan hipertensi terdiri dari dua hal, yaitu farmakologi dan non – farmakologi, pengobatan non - farmakologi yang utama adalah perubahan gaya hidup (lifestyle modification) berupa diet garam, berhenti merokok, mengurangi konsumsi alkohol, aktivitas fisik yang teratur dan penurunan berat badan bagi pasien dengan berat badan lebih. Selain dapat menurunkan tekanan darah, perubahan gaya hidup juga terbukti meningkatkan efektivitas obat antihipertensi dan menurunkan risiko kardiovaskular. (Nafrialdi, 2007). Napoleon Bonaparte, seorang pahlawan besar prancis berkata, “terapiku adalah puasa”. Sementara, K.H. Wahid Hasyim, menurut Hamka, selama hayatnya hamper setiap hari mantan menteri Agama RI tahun 1949 – 1952 ini berpuasa dalam rangka diet. Dengan terapi puasa ini, beliau merasakan khasiatnya yang sangat besar untuk mengurangi penyakit gulanya. Salah satu hikmah puasa bagi kesehatan fisiki ialah fungsi puasa sebagai terapi penyembuhan penyakit. Para dokter dan pakar kesehatan di Negara – Negara maju telah membuktikan fakta ini. Karena itu, mereka menyarankan kepada sekian banyak pasien untuk

2

berpuasa dalam rangka menyembuhkan penyakitnya. Dokter dan pakar kesehatan nonmuslim pun seperti Delore dan lainnya menganjurkan agar turut serta berpuasa bersama – sama orang islam. (Hawari,D. 2003) Di beberapa negara seperti Jepang, Korea, Prancis, Cina, Taiwan, dan Amerika Serikat, puasa telah dijadikan sebagai sarana pengobatan penyakit. Dua kota di Jepang, Osaka Kyoto misalnya, ada sanitarium (klinik) puasa yang dijadikan sebagai tempat pengobatan dan terapi kesehatan. Penyakit yang dapat diusahakan penyembuhannya dengan puasa antara lain; pengerasan pembuluh darah, penyempitan pembuluh darah, tekanan darah tinggi, tukak lambung,dan lain sebagainya. Dokter Abdul Aziz Ismail dari Mesir mengatakan bahwa puasa dapat digunakan sebagai terapi untuk mencegah berbagai penyakitpada umumnya. Sekian banyak penyakit yang bisa diatasi dengan puasa di muka merupakan kebenaran dari jaminan Rasulullah SAW, seperti dalam hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Sunni dan Abu Nuaim, yang artinya “Berpuasalah, niscaya kamu sehat”. (Hawari, D. 2003).

1.2 Perumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas, maka masalah penelitian ini yakni : Apakah terdapat hubungan antara puasa Ramadhan dengan keberhasilan terapi Hipertensi pada pasien Hipertensi di Desa Semingkir, Kecamatan Randudongkal, Kabupaten Pemalang.

1.3 Tujuan Penelitian

3

Tujuan dari penelitian ini adalah menganalisa hubungan puasa Ramadhan dengan keberhasilan terapi Hipertensi pada pasien Hipertensi di Desa Semingkir, Kecamatan Randudongkal, Kabupaten Pemalang.

1.4 Keaslian Penelitian Penelitian tentang hubungan puasa Ramadhan terhadap penurunan tekanan darah pada pasien hipertensi di Desa Semingkir, kecamatan Randudongkal, Kabupaten Pemalang belum pernah diteliti, namun ada penelitian yang menyerupai, yaitu :

Pengaruh Puasa Ramadhan terhadap faktor-faktor Risiko Aterosklerosis studi pada Profil Lipid, Gula Darah, Tekanan Darah dan Berat Badan, Tesis ini ditulis oleh dr. Abdul Mughni, Fakultas kedokteran, Universitas Diponegoro, Semarang.

Penelitian yang sama juga dilakukan oleh dr. H. Probosuseno, Sp.PD

1.5 Manfaat Penelitian Secara umum, penelitian ini diharapkan dapat memberi bahan masukan bagi kita semua dalam memperhatikan pasien hipertensi. Secara khusus, manfaat penelitian ini antara lain :

Bermanfaat bagi penulis dan pembaca dalam menambah wawasan mengenai hubungan puasa Ramadhan dengan keberhasilan terapi Hipertensi pada pasien Hipertensi.

4

Hasil yang didapatkan dapat digunakan sebagai pertimbangan warga Desa Semingkir untuk meningkatkan ibadah puasa secara rutin meskipun bukan bulan ramadhan (puasa sunnah).

Menambah wawasan serta dapat dijadikan pembanding oleh peneliti untuk daerah lain.

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Hipertensi 2.1.1. Definisi Hipertensi didefinisikan sebagai peningkatan tekanan darah yang menetap di atas batas normal yang disepakati, yaitu distolik 90 mmHg atau sistolik 140 mmHg. Menurut definisi ini, sekitar 18% dari penduduk Amerika Serikat menderita Hipertensi. Namun, sebanyak 50% individu mungkin menderita gangguan ini pada usia 65 tahun. (Wilson & Price, 2006). Di dalam bukunya Speaking of High Blood Pressure , Hans Peter Wolff mengemukakan; menurut penelitian yang banyak dilakukan oleh tim medis dan ahli – ahli kesehatan, setidaknya satu dari lima orang yang ditengarai mengidap penyakit hipertensi, maka sepertiga dari mereka tidak menyadari. (Isnawati & Rusdi,2009) 2.1.3. Etiologi Sekitar 90% kasus hipertensi tidak diketahui penyebabnya dan hipertensi ini disebut hipertensi esensial (etiologi dan patogenesisnya tidak diketahui). Penyebab kenaikan tekanan darah jangka pendek yang hanya berlangsung beberapa detik atau menit memang sudah diketahui dengan baik, tetapi ini bukanlah apa yang umumnya
5

diartikan dengan tekanan darah tinggi. Tekanan darah yang tinggi menjadi sesuatu yang penting hanya bila tekanan ini bertahan selama berbulan – bulan atau bertahun – tahun, tekanan darah yang rata – rata tinggi yang signifikan, bukan tekanan darah tinggi yang kadang – kadang terjadi. (Tudor & Fahey, 2010) 2.1.4. Klasifikasi Hipertensi dapat diklasifikasikan berdasarkan tingginya tekanan darah dan berdasarkan etiologinya.Berdasarkan tingginya tekanan darah seseorang dikatakan hipertensi bila tekanan darahnya > 140/90 mmHg. Untuk pembagian yang lebih rinci, The Joint National Committee on prevention, detection, evaluation and treatment of high blood pressure (JNC), membuat klasifikasi yang mengalami perubahan dari waktu ke waktu. Pada JNC V (1992) hipertensi dibagi dalam 4 tingkat : ringan, sedang, berat dan sangat berat, pada JNC VI (1997) hipertensi dibagi menjadi tingkat 1, tingkat 2 dan tingkat 3 ditambah satu kelompok hipertensi sistolik terisolasi; sedangkan klasifikasi terbaru (JNC VII, 2003) hanya membagi hipertensi menjadi tingkat 1 dan tingkat 2 dan menghilangkan kelompok hipertensi sistolik terisolasi. (Nafrialdi, 2007). Klasifikasi Tekanan Darah Untuk Usia 18 Tahun Atau Lebih Berdasarkan JNC VI, 1997 Klasifikasi Sistol (mmHg) Optimal < 120 Normal < 130 Normal tinggi 130 –139 Hipertensi - Tingkat 1 140 – 159 - Tingkat 2 160 – 179 - Tingkat 3 > 180 HT sistolik terisolasi >140 Dikutip dari Buku Farmakologi dan Terapi FK UII, 2007 Diastol (mmHg) < 80 < 85 85 – 89 90 – 99 100 – 109 > 110 < 90

6

Klasifikasi Tekanan Darah untuk Usia 18 Tahun atau Lebih Berdasarkan JNC VII, 2003 Klasifikasi Sistol (mmHg) Normal < 120 Prehipertensi 120 – 139 Hipertensi - Tingkat 1 140 – 159 - Tingkat 2 >160 Dikutip dari Buku Farmakologi dan Terapi FK UII, 2007 Diastole (mmHg) < 80 80 – 89 90 – 99 >100

Berdasarkan etiologinya hipertensi dibagi menjadi hipertensi esensial dan hipertensi sekunder. (Nafrialdi, 2007)

Hipertensi Esensial. Hipertensi esensial atau hipertensi primer atau idiopatik adalah hipertensi tanpa kelainan dasar patologi yang jelas. Lebih dari 90% kasus yang merupakan hipertensi esensial. Penyebabnya multifaktorial meliputi faktor genetic dan lingkungan. Faktor genetik mempengaruhi kepekaan terhadap natrium, kepekaan terhadap stres, reaktivitas pembuluh darah terhadap vasokonstriktor, resistensi insulin dan lain – lain. Sedangkan yang termasuk faktor lingkungan antara lain diet, kebiasaan merokok, stress emosi, obesitas dan lain – lain.

Hipertensi Sekunder. Meliputi 5 – 10% kasus hipertensi. Termasuk dalam kelompok ini antara lain hipertensi akibat penyakit ginjal (hipertensi renal), hipertensi endokrin, kelainan saraf pusat, obat – obatan dan lain – lain. (Nafrialdi, 2007)

7

2.1.5. Faktor Risiko Jika dilihat dari faktor penyebabnya, maka terjadinya terjadinya hipertensi secara umum dapat disebabkan oleh empat faktor, yaitu faktor keluarga, kegemukan, faktor obat, dan faktor lingkungan. a. Faktor Keluarga Mereka yang anggota keluarganya mempunyai sejarah tekanan darah tinggi, penyakit kardiovaskuler atau diabetes, maka biasanya penyakit itu juga akan menurun kepada anak – anaknya. Menurut beberapa penelitian, hampir 70 – 80% kasus hipertensi esensial, terjadi karena adanya riwayat hipertensi di dalam keluarga.Selain itu, hipertensi juga banyak dijumpai pada penderita kembar monozigot (satu telur), apabila diketahui salah satu di antara keduanya menderita hipertensi.Dugaan ini dengan sendirinya hendak membuktikan hendak membuktikan bahwa faktor genetik dapat menjadi faktor penyebab bagi terjadinya hipertensi. b. Faktor lingkungan Faktor lingkungan juga merupakan faktor yang dapat menyebabkan terjadinya hipertensi seseorang. Keadaan keadaan seperti stres juga berpengaruh memicu terjadinya hipertensi esensial. Hubungan antara stress dengan hipertensi, diduga terjadi akibat aktivasi saraf simpatis (saraf yang bekerja pada saat kita beraktivitas). Aktivitas saraf simpatis yang bekerja secara aktif dan meningkat juga dapat memicu terjadinya peningkatan tekanan darah secara intermitten (tidak menentu). Seseorang yang mengalami stress berkepanjangan, maka ia berpotensi mengalami tekanan darah menetap yang

8

cukup tinggi. Selain faktor lingkungan, faktor usia biasanya juga menjadi pemicu terjadinya hipertensi. Seseorang yang berusia 60 tahun atau lebih tua dari itu, juga sangat berpotensi terkena hipertensi.

c. Faktor Kegemukan Orang yang memiliki kelebihan berat badan, kegemukan atau obesitas sangat berpotensi terkena hipertensi apabila tidak segera dilakukan upaya penurunan berat badan.Bahkan, kegemukan dikatakan sebagai faktor yang merupakan ciri khas dari terjadinya populasi hipertensi.Walaupun sampai saat ini belum ada penelitian yang dapat menjelaskan hubungan antara obesitas dan hipertensi esensial, tetapi beberapa penyelidikan telah membuktikan bahwa daya pompa jantung dan sirkulasi volume darah penderita obesitas dengan hipertensi lebih tinggi dibandingkan dengan penderita yang mempunyai berat badan normal. Hal inilah kemudian yang dijadikan landasan bahwa orang memiliki berat badan berlebihan berpeluang terkena hipertensi. d. Faktor Obat – obatan Faktor terjadinya hipertensi karena pengaruh obat – obatan pada dasarnya lebih potensial dialami oleh kaum perempuan, terutama mereka yang mengkonsumsi obat – obatan kontrasepsi oral.Hipertensi bisa juga disebabkan oleh terjadinya kesalahan dalam mengkonsumsi obat, over dosis, dan keracunan obat sehingga merusak beberapa jaringan saraf dalam tubuh. (Isnawati& Rusdi, 2009). 2.1.6. Perjalanan Klinis Hipertensi

9

Mekanisme terjadinya hipertensi adalah dengan melalui terbentuknya angiotensin II dari angiotensin I oleh angiotensin I – converting enzyme (ACE). ACE memegang peran fisiologis memegang peran fisiologis yang sangat penting terutama dalam mengatur tekanan darah dalam tubuh. Darah mengandung angiotensin yang diproduksi oleh hati. Selanjutnya, oleh adanya hormon, renin (yang diproduksi oleh ginjal) akan diubah menjadi angiotensin I. angiotensin I diubah menjadi Angiotensin II oleh ACE yang ada di paru – paru. Angiotensin II inilah yang memiliki peranan kunci dalam menaikkan tekanan darah melalui dua aktivitas utama. Aktivitas pertama adalah meningkatkan sekresi hormone antidiuretik (ADH) dan rasa haus.ADH diproduksi di hipotalamus (kelenjar pituitari) dan bekerja pada ginjal untuk mengatur osmolalitas dan volume urin.Dengan meningkatnya ADH, sangat sedikit urin yang disekresikan ke luar tubuh (antidiuresis), sehingga menjadi pekat dan tinggi osmolalitasnya. Untuk mengencerkannya, volume cairan ekstraseluler akan ditingkatkan dengan cara menarik cairan dari bagian intraseluler. Akibatnya, volume darah meningkat, yang pada akhirnya akan meningkatkan tekanan darah.Aktivitas kedua adalah menstimulasi sekresi aldosteron dari korteks adrenal.Aldosterone merupakan hormone steroid yang memiliki peranan penting terutama pada ginjal. Untuk mengatur volume cairan ekstraseluler, aldosterone akan bekerja mengurangi ekskresi NaCl (garam) dengan cara mereabsorpsinya dari tubulus ginjal. Naiknya konsentrasi NaCl akan diencerkan kembali dengan cara meningkatkan volume cairan ekstraseluler yang pada gilirannya akan meningkatkan volume dan tekanan darah. (Isnawati & Rusdi, 2009) Perjalanan penyakit hipertensi sangat perlahan. Penderita hipertensi mungkin tidak menunjukkan gejala selama bertahun – tahun. Masa laten ini menyelubungi perkembangan penyakit sampai terjadi kerusakan organ yang bermakna. Bila terdapat gejala maka biasanya non – spesifik, misalnya sakit kepala atau pusing. Apabila hipertensi tetap tidak diketahui dan tidak dirawat, mengakibatkan kematian karena payah jantung, infark miokardium, stroke, atau gagal ginjal. Namun deteksi dini dan
10

perawatan hipertensi yang efektif dapat menurunkan jumlah morbiditas dan mortalitas. Dengan demikian, pemeriksaan takanan darah secara teratur mempunyai arti penting dalam perawatan hipertensi. Mekanisme lain yang dikemukakan mencakup perubahan – perubahan berikut : Ekskresi natrium dan air oleh ginjal, kepekaan baroreseptor, respons vascular, dan sekresi Renin. (Wilson & Price, 2006). Peningkatan tekanan darah sistemik meningkatkan resistensi terhadap pemompaan darah dari ventrikel kiri, sehingga beban kerja jantung bertambah. Sebagai akibatnya, terjadi hipertrofi ventrikel untuk meningkatkan kekuatan kontraksi. Akan tetapi kemampuan ventrikel untuk mempertahankan curah jantung dengan hipertrofi kompensasi akhirnya terlampaui, dan terjadi dilatasi dan payah jantung. (Wilson & Price, 2006) 2.1.7. Gambaran Klinis Sebelum menyebabkan kerusakan organ, tekanan darah tinggi itu sendiri tidak menimbulkan gejala apapun.Pada kenyataannya, ada beberapa bukti bahwa orang dengan tekanan darah tinggi yang tidak disertai faktor penyulit merasa lebih sehat, lebih sidap dan lebih berenergi ketimbang orang dengan tekanan darah yang rendah.Gejala dapat tidak diketahui meskipun sudah mulai terjadi kerusakan pada organ.Bahkan pada tekanan yang sangat tinggi, sangat berbahaya dan sudah menyebabkan ginjal yang serius, kadang – kadang gejala baru muncul sesudah beberapa bulan kemudian. (Tudor & Fahey, 2010) 2.1.9. Tujuan dan Penatalaksanaan Pengobatan Hipertensi. Tujuan pengobatan pasien hipertensi adalah : • Target tekanan darah <140/90 mmHg, untuk individu berisiko tinggi (diabetes, gagal ginjal proteinuria) <130/90 mmHg • Penurunan morbiditas dan mortalitas kardiovaskular.

11

• Menghambat laju penyakit ginjal proteinuria. Selain pengobatan hipertensi, pengobatan terhadap faktor risiko atau kondisi penyerta lainnya seperti diabetes mellitus atau dislipidemia juga harus dilaksanakan hingga mencapai target terapi masing – masing kondisi. Pengobatan hipertensi terdiri dari terapi nonfarmakologis dan farmakologis. Terapi nonfarmakologis harus dilaksanakan oleh semua pasien hipertensi dengan tujuan menurunkan tekanan darah dan mengendalikan faktor – faktor risiko serta penyakit penyerta lainnya. Terapi nonfarmalogis terdiri dari : • • • • • • Menghentikan merokok Menurunkan berat badan berlebih Menurunkan konsumsi alkohol berlebih Latihan fisik Menurunkan asupan garam Meningkatkan konsumsi buah dan sayur serta menurunkan asupan lemak

Jenis – jenis obat antihipertensi untuk terapi farmakologis hipertensi yang dianjurkan oleh JNC 7 :

Diuretika, terutama jenis Thiazide (Thiaz) atau Aldosterone Antagonist (Aldo Ant)

• •

Beta Blocker (BB) Calcium Channel Blocker atau Calcium antagonist (CCB)

12

• •

Angiotensin Converting Enzyme Inhibitor (ACEI) Angiotensin II Reseptor Blocker atau AT1 receptor antagonist/blocker (ARB). (Yogiantoro, M. 2007). Tujuan pengobatan hipertensi adalah untuk menurunkan mortalitas dan

morbiditas kardiovaskular. Penurunan tekanan sistolik harus menjadi perhatian utama, karena pada umumnya tekanan diastolik akan terkontrol bersamaan dengan terkontrolnya tekanan sistolik. Target tekanan darah bila tanpa kelainan penyerta adalah <140/90 mmHg, sedangkan pada pasien dengan DM atau kelainan ginjal, tekanan darah harus diturunkan di bawah 130/80 mmHg.Terdapat hubungan yang nyata antara tekanan darah dengan kejadian kardiovaskular.Untuk individu berusia di atas 40 tahun, tiap peningkatan tekanan darah sebesar 20/10 mmHg meningkatkan risiko kejadian kardiovaskular dua kali lipat.Hal ini berlaku pada rentang tekanan darah 115/75 sampai 185/115 mmHg. (Nafrialdi, 2007) Strategi pengobatan hipertensi harus dimulai dengan perubahan gaya hidup (lifestyle modification) berupa diet rendah garam, berhenti merokok, mengurangi konsumsi alkohol, aktivitas fisik yang teratur dan penurunan berat badan bagi pasien dengan berat badan lebih. Selain dapat menurunkan tekanan darah, perubahan gaya hidup juga terbukti meningkatkan efektivitas obat antihipertensidan menurunkan risiko kardiovaskular. Untuk hipertensi tingkat 1 tanpa faktor risiko dan tanpa target organ damage (TOD), perubahan pola hidup dapat dicoba sampai 12 bulan. Sedangkan bila disertai kelainan penyerta (compelling indications) seperti gagal jantung, pasca infark miokard, penyakit jantung coroner, diabetes mellitus dan riwayat stroke, maka terapi farmakologi harus dimulai dari hipertensi tingkat 1. Bahkan untuk pasien dengan kelainan ginjal atau diabetes, pengobatan dimulai pada tahap prehipertensi dengan target TD <130/80 mmHg. (Nafrialdi, 2007). Tabel 3. Tatalaksana Hipertensi menurut JNC 7

13

Klasifikasi Tekanan Darah

TDS (mmHg)

TDD (mmHg)

Perbaikan pola hidup

Terapi Obat Awal

Tanpa Indikasi yang memaksa

Dengan Indikasi yang memaksa

Normal <120 Prehipertensi 120 - 139

< 80 atau 80 – 89

Dianjurkan Ya

Tidak indikasi obat

Obat obatan untuk indikasi yang memaksa

Hipertensi derajat 1

140 - 159

90 – 99

Ya

Diuretika Thiazide sebagian kasus, ACEI, kombinasi Kombinasi obat sebagian diuretika Thiazide atau BB

jenis untuk besar dapat ARB,

dipertimbangkan BB, CCB atau Hipertensi derajat 2 ≥ 160 ≥ 100 Ya 2 untuk besar jenis dan atau

kasus umumnya

ACEI atau ARB

14

CCB Dikutip dari Buku Ajar Penyakit Dalam FK UI, edisi IV, jilid I Pasien yang telah mulai mendapat pengobatan harus datang kembali untuk evaluasi lanjutan dan pengaturan dosis obat sampai target tekanan darah tercapai. Setelah tekanan darah tercapai dan stabil, kunjungan selanjutnya dengan interval 3 – 6 bulan, tetapi frekuensi kunjungan ini juga ditentukan oleh ada tidaknya komorbiditas seperti gagal jantung, penyakit yang berhubungan seperti diabetes, dan kebutuhan akan pemeriksaan laboratorium. (Yogiantoro, M. 2007).

2.1.8. Evaluasi Hipertensi Evaluasi pada pasien Hipertensi bertujuan untuk :
-

Menilai pola hidup dan identifikasi faktor – faktor risiko kardiovaskular lainnya atau menilai adanya penyakit penyerta yang mempengaruhi prognosis dan menentukan pengobatan.

-

Mencari penyebab kenaikan tekanan darah. Menentukan ada tidaknya kerusakan target organ dan penyakit kardiovaskular

Evaluasi pasien hipertensi adalah dengan melakukan anamnesis tentang keluhan pasien, riwayat penyakit dahulu dan penyakit keluarga, pemeriksaan fisis serta pemeriksaan penunjang. Anamnesis meliputi : lama menderita hipertensi dan derajat tekanan darah, indikasi adanya hipertensi sekunder, faktor – faktor risiko, gejala kerusakan organ, pengobatan antihipertensi sebelumya, faktor – faktor pribadi, keluarga dan lingkungan. Pemeriksaan fisis selain memeriksa tekanan darah, juga

15

untuk evaluasi adanya penyakit penyerta, kerusakan organ target serta kemungkinan adanya hipertensi sekunder. (Yogiantoro, M. 2007).

16

2.2. Puasa 2.2.1. Definisi Puasa Puasa dalam bahasa Arab disebut shiyam atau shaum secara bahasa berarti “menahan diri” (berpantang) dari suatu perbuatan. Sikap Maryam, ibunda Nabi Isa a.s. yang menahan diri dari berbicara denngan siapapun msialnya, dikatakan di dalam Alquran sebagai istilah “shaum” (Maryam : 26). Adapun menurut istilah hokum Islam, puasa berarti menahan, berpantang, atau mengendalikan diri dari makan, minum, seks, dan hal – hal lain yang membatalkan dari terbit fajar (waktu subuh) hingga terbenam matahari (waktu maghrib). (Syarifuddin, A., 2003) Dalam dunia kesehatan puasa bisa membersihkan toksin dan zat-zat yang menumpuk dalam seluran pencernaan, ginjal, dan organ yang lain akibat bahan pengawet, zat pewarna, pemanis buatan, zat karsinogenik yang menyebabkan kanker, asap rokok dan lain-lainnya yang menumpuk bertahun-tahun. Walaupun tubuh kita sendiri mempunyai kemampuan mekanisme untuk mengobati sediri, tapi kapasitas tubuh sendiri juga ada batasnya. Dengan puasa ini kerja tubuh melindungi organorgannya bisa lebih sempurna. Dalam Islam puasa yang kita lakukan dalam bulan ramadhan maupun puasa sunah di luar Ramadhan membuat kita bisa menjadi lebih taqwa dan lebih sabar, bila yang halal saja dapat kita tahan dengan puasa, apalagi yang haram. (http://www.scribd.com/doc/6224538/Puasa-Dalam-Kajian-Islam-DanKesehatan-by-dr-Liza-Pasca-Sarjana-Stain-Cirebon). Pengertian puasa secara harfiah adalah tidak makan dan minum, sedangkan puasa menurut agama Islam kurang lebih adalah menahan nafsu, yaitu tidak makan, minum, dan melakukan hubungan suami istri di siang hari. Kesehatan adalah suatu keadaan bebas dari penyakit fisik, mental, sosial, bahkan ada yang menyampaikan sampai ekonomi. Kita sebagai muslim diwajibkan oleh Allah SWT untuk berpuasa selama satu bulan dalam satu tahun, Allah SWT memberikan pelajaran kepada kita,

17

salah satu anggota tubuh kita khususnya saluran pencernaan agar diberi kesempatan beristirahat sementara waktu. Bukan itu saja, jadwal makanan pun relatif lebih teratur. Agama Islam telah mengatur agar kita hidup sehat, salah satuma menyebutkan kebersihan adalah sebagian dari iman. Dengan demikian, menurut kesehatan orang itu bisa sehat dengan cara melaksanakan puasa secara teratur, artinya pola hidup kita harus diatur, salah sa-tunya pola makan dalam kehidupan harus diperhatikan. Karena dari pola makan yang salah dapat timbul berbagai macam pemakit dalam tubuh manusia, seperti penyakit kencing manis (diabetes melitus), penyakit physihosomatic (mag), darah tinggi (hipertensi), dll. (Sitrisno, H., 2010). 2.2.2. Tujuan Puasa Tujuan ibadah puasa adalah untuk menahan nafsu dari berbagai syahwat, sehingga ia siap mencari sesuatu yang menjadi puncak kebahagiaannya, menerima sesuatu yang menyucikannya, yang di dalamnya terdapat kehidupannya yang abadi, mematahkan permusuhan nafsu terhadap lapar dan dahaga serta mengingatkannya dengan keadaan orang-orang yang menderita kelaparan di antara orang-orang miskin, menyempitkan jalan setan pada diri hamba dengan menyempitkan jalan aliran makanan dan minuman, puasa adalah untuk Tuhan semesta alam, tidak seperti amalan-amalan yang lain, ia berarti meninggalkan segala yang dicintai karena kecintaannya kepada Allah SWT. Puasa merupakan rahasia antara hamba dengan Tuhannya, sebab para hamba mungkin bisa diketahui bahwa ia meninggalkan hal – hal yang membatalkan puasa secara nyata, tetapi keberadaan dia meninggalkan halhal tersebut karena Sembahannya, dan itulah maka tak seorangpun manusia yang mengetahuinya, hakikat puasa. (http://www.mail-

archive.com/jamaah@arroyyan.com/msg01669.html).

18

2.2.3. Manfaat Puasa Para ahli kesehatan sudah banyak yang meneliti bahwa puasa sangat besar manfaatnya bagi kesehatan. Puasa yang dilakukan dengan baik dan benar sesuai dengan syarat dan rukunnva berpengaruh positif bagi kelangsungan hidup manusia, baik diri pribadi, masyarakat, maupun bangsa. Puasa akan mewujudkan sikap yang jujur. Dia tidak akan berbuka selama belum waktunya. Kalau pun sudah tiba waktu untuk berbuka puasa, orang harus sanggup menahan agar tidak makan dan minum berlebihan karena tidak baik bagi kesehatan. • Puasa dapat mewujudkan sikap toleran dan santun. Selama ini, organ saluran pencernaan dimulai dari mulut sampai anus, dipaksa bekerja keras untuk memenuhi kebutuhan yang ada dalam sistem tubuh manusia sehingga organ tubuh yang lain merasakan hasil dari pencernaan tersebut. • Puasa dapat mewujudkan ketenangan berpikir. Dengan puasa, kita dapat menghilangkan resah dan gelisah. Orang tua yang berpuasa tidak akan buruk sangka dan akan terhindar dari penyakit stres. • Puasa menaati peraturan yang berlaku. Apabila kita ingin hidup sehat, ikuti tatanan hidup atau gaya hidup sehat jangan sampai terbawa pola gaya hidup tidak sehat. • Pada waktu buka puasa agar disunahkan diawali dengan makanan buah kurma atau buah-buahan dan yang manis (madu). Ajaran ini mengandung makna kesehatan karena buah-buahan kurma mengandung glukosa yang dapat memulihkan tenaga yang seharian tidak disuplai makanan dan akan terjadi energi yang berperan dalam tubuh manusia. • Anjuran sahur, bukan untuk semata - mata untuk mendapatkan tenaga, tetapi kita perlu persiapan agar selama berpuasa, produktivitas kerja dan aktivitas kerja sehari - hari tidak terganggu sehingga pada waktu sahur asupan gizi perlu diperhatikan.

19

Kesimpulan pengaruh mekanisme puasa terhadap kesehatan jasmani meliputi berbagai aspek kesehatan, diataranya memberikan kesempatan istirahat kepada alat pencernaan. Pada hari-hari tidak puasa, alat pencernaan bekerja keras, Allah SWT mengatur dengan cara puasa agar alat pencernaan dapat istirahat sesaat. Puasa membersihkan tubuh dari racun dan kotoran (detoktifikasi), membatasi kalori yang masuk dalam tubuh kita sehingga menghasilkan enzim an-tioksidan yang dapat membersihkan zat-zat yang bersifat racun dan karsinogen serta mengeluarkannya dari dalam tubuh. Puasa menambah sel-sel darah putih, yang berfungsi untuk menangkal penyakit, sehingga dapat neningkatkan kekebalan tubuh. (http://bataviase.co.id/node/348697, Dr. dr. H. Herman Sitrisno. M.M) Hasil penelitian menunjukkan, puasa sangat baik dilakukan oleh orang yang kadar kolesterol di dalam darahnya tinggi. Bukan rahasia lagi, kadar kolesterol darah yang tinggi secara jangka panjang bisa mengakibatkan penyumbatan pembuluh darah. Bila hal ini terjadi di otak, maka terjadilah stroke, dan bila terjadi di daerah jantung maka timbullah penyakit jantung. Dari hasil penelitian pula diketahui, puasa bisa meningkatkan kolesterol 'baik' (HDL) sebanyak 25 titik, dan menurunkan lemak trigliserol sekitar 20 titik. Lemak trigliserol merupakan bahan pembentuk kolesterol 'jahat' (LDL). Puasa juga akan mengurangi produksi senyawa oksigen yang bersifat racun (radikal bebas oksigen). Radikal bebas oksigen yang berlebihan di dalam tubuh akan mengurangi aktivitas kerja enzim, menyebabkan terjadinya mutasi, dan kerusakan dinding sel. Ada sekitar 50 penyakit degeneratif, termasuk penyakit jantung dan stroke, dicetuskan dan diperparah oleh senyawa radikal bebas. (http://www.gizi.net/gaya-hidup/Jurus-sehat-puasa-Republika.pdf). Bagi orang yang sehat, puasa juga akan mengurangi risiko terkena penyakit diabetes tipe-2. Ini karena saat puasa, dengan sendirinya konsumsi kalori secara fisiologis akan berkurang. Hal ini akan mengurangi sirkulasi hormon insulin dan kadar gula darah. Lebih jauh, hal ini akan meningkatkan sensitivitas hormon insulin

20

dalam menormalkan kadar gula darah. Pengontrolan gula darah yang baik akan mencegah penyakit diabetes tipe-2. Selain itu, seperti dijelaskan oleh dokter Probosuseno SpPD, spesialis penyakit dalam dari Rumah Sakit Dr. Sardjito, Yogyakarta, ada beberapa manfaat lain dari puasa untuk kesehatan, yaitu: • • Mendorong terjadinya rejuvinasi (pergantian) sel-sel tubuh. Membantu menurunkan tekanan darah bagi yang menderita tekanan darah tinggi. Berat badan juga akan turun. • •

Dispepsia (maag) fungsional kebanyakan akan membaik berkat puasa. Penyakit kulit khususnya jamur akan lebih cepat membaik. Puasa dapat meningkatkan volume semen, persentase spermatozoa hidup dan jumlah total spermatozoa. (http://www.gizi.net/gaya-hidup/Jurus-sehatpuasa-Republika.pdf).

2.2.4. Jenis – Jenis Puasa Puasa ditilik dari segi hukumnya, bermacam – macam. Ada yang fardhu ada pula yang tathawu’ atau denngan kata lain, puasa ada yang wajib, puasa sunah, puasa haram, dan puasa makruh. (Qardhawi, Y.2006). Puasa Wajib, ada tiga macam yaitu ;

Fardhu’ain, yaitu puasa yang diwajibkan Allah pada waktu tertentu, yaitu puasa Ramadhan.

Fardhu karena sebab tertentu, yang menjadi hak Allah SWT. Yaitu puasa kafarat (tebusan).

21

Puasa wajib yang diwajibkan untuk dirinya sendiri, yaitu puasa nazar.

2.3. Landasan Teori Dokter Abdul Aziz Ismail dari Mesir mengatakan bahwa puasa dapat digunakan sebagai terapi untuk mencegah berbagai penyakit pada umumnya. Semakin tinggi kemajuan ilmu pengetahuan, semakin tersingkap rahasia dan hikmah puasa sebagai upaya penyembuhan penyakit – penyakit tertentu. Hasil penelitian menunjukkan, puasa sangat baik dilakukan oleh orang yang kadar kolesterol di dalam darahnya tinggi. Bukan rahasia lagi, kadar kolesterol darah yang tinggi secara jangka panjang bisa mengakibatkan penyumbatan pembuluh darah. Bila hal ini terjadi di otak, maka terjadilah stroke, dan bila terjadi di daerah jantung maka timbullah penyakit jantung. Dari hasil penelitian pula diketahui, puasa bisa meningkatkan kolesterol 'baik' (HDL) sebanyak 25 titik, dan menurunkan lemak trigliserol sekitar 20 titik. Lemak trigliserol merupakan bahan pembentuk kolesterol 'jahat' (LDL). Puasa juga akan mengurangi produksi senyawa oksigen yang bersifat racun (radikal bebas oksigen). Radikal bebas oksigen yang berlebihan di dalam tubuh akan mengurangi aktivitas kerja enzim, menyebabkan terjadinya mutasi, dan kerusakan dinding sel. Ada sekitar 50 penyakit degeneratif, termasuk penyakit jantung dan stroke, dicetuskan dan diperparah oleh senyawa radikal bebas. Selain itu, seperti dijelaskan oleh dokter Probosuseno, spesialis penyakit dalam dari Rumah Sakit Dr. Sardjito, Yogyakarta, ada beberapa manfaat lain dari puasa untuk kesehatan, yaitu: • • Mendorong terjadinya rejuvinasi (pergantian) sel-sel tubuh. Membantu menurunkan tekanan darah bagi yang menderita tekanan darah tinggi. Berat badan juga akan turun.

22

• • •

Dispepsia (maag) fungsional kebanyakan akan membaik berkat puasa. Penyakit kulit khususnya jamur akan lebih cepat membaik. Puasa dapat meningkatkan volume semen, persentase spermatozoa hidup dan jumlah total spermatozoa. 2.4. Hipotesis Berdasarkan latar belakang, permasalahan, dan tinjauan pustaka yang telah

dikemukakan di depan maka diajukan hipotesis penelitian sebagai berikut: terdapat hubungan puasa Ramadhan dengan keberhasilan terapi Hipertensi pada pasien Hipertensi.

2.5. Kerangka Konsep

Variabel bebas : puasa Ramadhan Variabel Variabel pengganggu tidak terkendali : Genetik Obesitas terkendali : Umur Penyakit Terapi obat merokok pengganggu

Variabel tergantung : Keberhasilan terapi Hipertensi

Gambar 1. Kerangka Konsep

23

BAB III. METODE PENELITIAN 3.1. Rancangan Penelitian 3.1.1. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian observasional (non eksperimental) dengan rancang bangun cross sectional untuk mengetahui adanya hubungan antar variable bebas dan variabel tergantung. 3.1.2. Waktu dan tempat Penelitian dilakukan di Desa Semingkir, Kecamatan Randudongkal, Kabupaten Pemalang Agustus 2010 sampai September 2010.

3.2. Populasi dan Sampel Penelitian 3.2.1. Populasi Populasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah pasien Hipertensi Desa Semingkir, Randudongkal, Pemalang. Sampel penelitian adalah subyek yang memenuhi kriteria penelitian yaitu : a. Kriteria Inklusi Kriteria inklusi subyek meliputi : -

Bersedia menjadi subyek penelitian Pasien hipertensi yang berusia 15 sampai dengan 60 tahun

b. Kriteria Eksklusi Kriteria eksklusi subyek meliputi :

24

- Pasien hipertensi dengan Diabetes Mellitus, maupun penyakit kronik lainnya.
-

Pasien dalam keadaan mengkonsumsi jenis obat – obatan tertentu, misalnya obat kontrasepsi oral.

-

Pasien yang sedang mengkonsumsi obat – obatan yang dapat meningkatkan tekanan darah.

- Pasien yang memiliki kebiasaan merokok. 3.2.2. Besar sampel dan pengambilan sampel Besar sampel yang akan kami ambil dihitung berdasarkan rumus besar sampel dengan presisi 10% adalah n= N 1 + N (e)2 Keterangan n N e n= : Sampel minimum : Proporsi besar populasi (jumlah pasien hipertensi di Desa Semingkir) : Tingkat ketepatan presisi 10% (0,1) 300 1 + 300(0,1)2 = 75 Sehingga besar sampel minimal yang diambil adalah 75 Subjek. Pengambilan sampel pada penelitian ini menggunakan consecutive sampling. Pengambilan ini

25

dilakukan melalui tempat yang dapat dijangkau oleh peneliti dalam hal tenaga dan waktu.

3.3. Variabel Penilitian Variabel penelitian terdiri dari : 1. Variabel Bebas yaitu Puasa Ramadhan 2. Variabel Tergantung yaitu Keberhasilan Terapi Hipertensi 3. Variabel pengganggu yang tidak dapat dikendalikan yaitu genetik dan obesitas

3.4. Definisi Operasional 3.4.1 Hipertensi Hipertensi adalah hipertensi didefinisikan sebagai peningkatan tekanan darah yang menetap di atas batas normal yang disepakati, yaitu distolik 90 mmHg atau sistolik 140 mmHg.
3.4.2. Keberhasilan terapi Hipertensi

Terapi hipertensi dinyatakan berhasil apabila target tekanan darah sistolik < 140 mmHg dan diastolik < 90 mmHg, untuk individu berisiko tinggi (diabetes, gagal ginjal proteinuria) < 130/90 mmHg 3.4.3. Puasa Ramadhan Puasa Ramadhan adalah menahan lapar, dahaga,dan seks,serta hal – hal yang mampu membatalkannya seama kurang lebih 14 jam, yakni dari terbit fajar (waktu subuh) hingga terbenam matahari (waktu maghrib).
26

3.4.4. Usia Pasien hipertensi berusia 15 tahun sampai 60 tahun di wilayah Desa Semingkir, Randudongkal, Pemalang. 3.4.5. Penyakit Penyakit – penyakit yang merupakan faktor risiko adalah hyperlipidemia pada pasien atau keluarganya, Diabetes Mellitus pada pasien atau keluarganya. 3.4.6. Merokok Orang yang memiliki kebiasaan menghisap rokok ≥ 1 batang rokok. 3.4.7. Obesitas Obesitas didefinisikan sebagai suatu kelainan yang ditandai dengan penimbunan jaringan lemak tubuh secara berlebihan (WHO, 2000).
3.4.8. Penyakit Genetik

Sebuah kondisi yang disebabkan kelainan oleh satu atau lebih gen yang menyebabkan sebuah kondisi fenotipe klinis.

3.5. Instrumen Penelitian Alat yang digunakan untuk pengumpulan data dalam penelitian ini adalah berupa data terstruktur dan alat pengukur tekanan darah. Hasil pemeriksaan yang didapat merupakan data primer yang tepat sesuai dengan tujuan penelitian.

3.6.

Tahap penelitian
27

Penilitian melalui beberapa tahap yaitu : 1. Tahap Pengajuan Judul dan Proposal Pada tahap ini dilakukan pengajuan judul dan proposal penelitian. 2. Tahap Persiapan Setelah penulisan proposal selesai dan dilakukan revisi, selanjutnya dilakukan seminar proposal penelitian. Tahapan selanjutnya adalah pengurusan ijin penelitian dan melengkapi dan melengkapi instrument penelitian.
3. Tahap Pelaksanaan

Pengumpulan data melalui observasi yang dilakukan oleh peneliti pada bulan Agustus 2010 hingga Oktober 2010. Setelah data primer diperoleh, dilakukan pengecekan data. 4. Tahap Akhir Tahap akhir penelitian meliputi kegiatan analisis data sesuai metode statistik yang dipilih, menyusun laporan hasil penelitian dan pembahasan sesuai dengan referensi dan hasil penelitian. 5. Seminar Hasil Selanjutnya hasil penelitian akan dipresentasikan dalam seminar hasil penelitian pada bulan Oktober sampai bulan Desember

3.7.

Rencana Analisis Data

28

Data yang didapat akan dianalisis dengan chi square dan fisher untuk mengetahui hubungan yang bermakna antara 2 variabel, yaitu variabel bebas dan variabel tergantung.

3.8.

Etika Penelitian

Penelitian dilakukan dengan menerangkan maksud dan tujuan kepada pasien hipertensi selaku subyek penelitian. Wawancara dan pemeriksaan dilakukan setelah mendapatkan persetujuan pasien. 3.9. Jadwal Penelitian

Jadwal tahap penelitian Tahap pengajuan judul dan proposal Tahap persiapan Tahap pelaksanaan Tahap akhir Tahap hasil

Desember 2009

Januar i 2010

Febru ari 2010

Mare t 2010

Apri l 2010

Mei 201 0

Juni 201 0

Juli 201 0

Agustu s 2010

Septem ber 2010

Oktober 2010

29

DAFTAR PUSTAKA Anonym, 2005. Jurus Sehat Berpuasa. http://www.gizi.net/gaya-hidup/Jurus-sehatpuasa-Republika.pdf. diakses pada tanggal 22 september 2010 Isnawati, N., Rusdi. 2009. Awas! Anda Bisa Mati Cepat Akibat Hipertensi dan Diabetes. Yogyakarta : Power books (IHDINA) Liza, 2009. Puasa Dalam Kajian Islam dan Kesehatan. http://www.google.co.id/url? sa=t&source=web&cd=1&ved=0CBIQFjAA&url=http%3A%2F%2Ftabibmuda.blogspot.com%2F2009%2F11%2Fislam-dan-kesehatan-healthy-inislam.html&rct=j&q=Puasa-Dalam-Kajian-Islam-Dan-Kesehatan-by-dr-LizaPasca-Sarjana-StainCirebon.htm&ei=NbmuTIFOhtlxk9fQtg0&usg=AFQjCNF88LWuol0rbHsnxhu W-qG8Ib2E-Q&cad=rja. Diakses pada 22 September 2010 Mughni, A., 2007, Pengaruh Puasa Ramadhan Terhadap Faktor - Faktor Risiko Aterosklerosis Studi Pada Profil Lipid, Gula darah, Tekanan darah dan Berat Badan, Tesis, S2 dan Program Pendidikan Dokter Spesialis I Bedah, Fakultas Kedokteran, Universitas Diponegoro. Nafrialdi, 2007. Farmakologi dan Terapi (5 ed.). Jakarta : Fakultas kedokteran UI. Price, S., Wilson, L., 2006. Patofisiologi Konsep Klinis Proses – Proses Penyakit (6 ed.). Jakarta : EGC. Qardhawi, Y., 2006. Fiqih Puasa. Solo : Era Intermedia. Sitrisno, H., 2010. Efek Puasa Terhadap Kesehatan. http://bataviase.co.id/node/348697. diakses pada 22 September 2010. Syarifuddin, A., 2003. Puasa Menuju Sehat Fisik dan Psikis. Jakarta : Gema Insani Press. Tagor, G., 1998. Buku Ajar Kardiologi. Jakarta : Fakultas Kedokteran UI.

30

Tudor, J., Fahey, T., 1999. High Blood Pressure: The ‘At Your Fingertips’ Guide (2nd ed.). Juwono, L., 2003 (Alih Bahasa), Penerbit Arcan, Jakarta. Yogiantoro, M., 2006. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta : Fakultas Kedokteran UI.

31

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->