P. 1
LAPORAN PKL ARY 2011

LAPORAN PKL ARY 2011

1.0

|Views: 4,352|Likes:
Published by Abdul Aziz
Bismillah. Ini adalah laporan PKL ku di BSM Mandiri KCP KOtagede. Semoga bermanfaat. Amin.
Bismillah. Ini adalah laporan PKL ku di BSM Mandiri KCP KOtagede. Semoga bermanfaat. Amin.

More info:

Published by: Abdul Aziz on Aug 14, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/12/2015

pdf

text

original

WARUNG MIKRO SEBAGAI PRODUK PEMBIAYAAN YANG BERLANDASKAN SYARIAH

LAPORAN KERJA PRAKTEK DI BANK SYARIAH MANDIRI KCP KOTAGEDE YOGYAKARTA

Disusun Oleh : ARYATI DEWI ANGGRAENI 08390083

PROGRAM STUDI STRATA 1 KEUANGAN ISLAM FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM UNIVERSITAS ISLAM NEGERI YOGYAKARTA 2011

1   

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah Dewasa ini Bank Syariah menjadi salah satu sektor industri yang berkembang pesat di Indonesia. Hal ini ditopang oleh outlet perbankan syariah yang tumbuh pesat baik Bank Umum Syariah (BUS) maupun Unit Usaha Syariah. Namun, lawan terberat kemajuan Bank Syariah adalah semakin semaraknya Bank Konvensional. Masyarakat awam saat ini belum memahami bagaimana system yang dijalankan oleh Bank Syariah yang sangat berbeda dengan Bank Konvensional. Butuh usaha yang lebih keras untuk meluruskan argument – argument masyarakat bahwa Bank Syariah adalah solusi dan pilihan terbaik dalam segala bentuk pengelolaan keuangan umat. Dalam praktisi perbankan, kini masyarakat mengetahui bahwa bank syari’ah memiliki produk-produk yang amat bervariatif, berbeda dengan bank konvensional yang hanya berfokus pada tabungan, deposito dan penyaluran dana secara kredit. Bank syari’ah memiliki banyak produk yang beragam terutama dalam segi pembiayaan yang di kemas dengan skim – skim akad yang berbeda misalnya seperti mudharabah, musyarakah, murabahah, ijarah dan lain-lain. Bank Mandiri merupakan salah satu Bank Konvensional yang membuka Unit Usaha Syari’ah (UUS) dan office channeling.dalam menjalankan kegiatan operasionalnya, UUS BSM memberikan layanan pembiayaan yang berupa Pembiayaan modal kerja, Investasi dan consumer. Sedangkan dalam segi pendanaan BSM menawarkan produk giro, tabungan, deposito, tabungan mabrur, tabungan simpatik, Bsm investa cendikia, tabungan berencana serta tabungan ku. Pada Kegiatan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini, penulis bertugas untuk menganalisis salah satu produk unggulan yang diterapkan di BSM. Salah satu produk unggulan BSM KCP Kotagede yaitu Pembiayaan Warung Mikro.

2   

Pembiayaan ini ditujukan bagi masyarakat yang ingin membuka usaha kecil menengah. Tujuan diadakannya pembiayaan ini adalah untuk membantu pemerintah dalam program perberdayaan swasta agar tercipta lapangan pekerjaan yang dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat Indonesia. Tidak sama seperti Bank Konvensional, Pembiayaan Warung Mikro ini menggunakan skim murabahah dengan akad wakalah sebagai transaksinya. Dengan demikian, dari analisis yang dilakukan terhadap Pembiayaan Warung Mikro, mahasiswa PKL mampu mengetahui praktik atau aplikasi produkproduk perbankan syari’ah yang selama ini dipelajari di perkuliahan, meskipun dalam sekala kecil dan batas waktu yang amat singkat. Maka judul dari penelitian ini adalah WARUNG MIKRO SEBAGAI PRODUK PEMBIAYAAN YANG BERLANDASKAN SYARIAH. Semoga dapat menambah wawasan keilmuan bagi penulis dan tentunya bermanfaat bagi semua kalangan yang terkait.

1.2. Tujuan dan Manfaat 1.2.1. Tujuan a. Mempraktekkan ilmu/teori yang didapat dibangku kuliah ke dalam dunia industri dan bisnis atau unit usaha lainnya. b. Mengetahui produk – produk yang ditawarkan oleh Bank Syariah Mandiri KCP Kotagede. c. Mengetahui perkembangan Bank Mandiri Syariah KCP Kotagede dari sisi Pembiayaan Warung Mikro. 1.2.2. Manfaat Adapun manfaat yang dapat diperoleh ialah: 1. Bagi Mahasiswa a. Sebagai sarana pembelajaran dalam pemanfaatan

(transformasi) ilmu yang telah diperoleh di bangku kuliah ke dalam dunia industri dan bisnis atau unit usaha lainnya. b. Sebagai sarana untuk mendapatkan pengalaman kerja di lembaga perbankan syariah.

3   

c. Mengetahui produk – produk yang ditawarkan oleh Bank Syariah Mandiri KCP Kotagede. d. Mengetahui kebutuhan lapangan kerja, sehingga mahasiswa dapat mempersiapkan diri sedini mungkin. 2. Bagi Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta a. Menjalin hubungan kerjasama yang saling menguntungkan antara Prodi Kuangan Islam, Jurusan Muamalah, Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta dengan Instansi yang bersangkutan (link and match). b. Sebagai bahan masukan (feedback) yang dapat digunakan untuk evaluasi program-program Prodi Kuangan Islam, Jurusan Muamalah, Yogyakarta. c. Dapat digunakan sebagai dasar penyusunan kurikulum Prodi Keungan Islam dalam rangka menentukan kesesuaian Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga

kurikulumnya dengan kebutuhan lapangan kerja. 3. Bagi Instansi Bank Syari’ah Mandiri Cabang Pembantu Kotagede: a. Memperoleh kegiatannya. b. Mendapatkan informasi tentang kompetensi mahasiswa sebagai calon pekerja. bantuan tenaga kerja dalam melakukan

1.3. Ruang Lingkup Kegiatan PKL merupakan program kerjasama antara pihak Universitas dengan sebuah Instansi yang mampu menjadi sarana pembelajaran & keterampilan bagi mahasiswa. Kegiatan Praktek Kerja Lapangan ini menjadi salah satu ruang bagi mahasiswa untuk mengamati serta melakukan pengembangan pada ilmu yang telah diperoleh selama kuliah. Tujuan dari diadakannya Magang Plus tersebut ialah untuk menambah pengalaman kerja bagi para mahasiswa. Selain itu juga mahasiswa dapat mempraktekkan ilmu/teori yang di dapat di bangku perkuliahan pada dunia kerja.

4   

Pada magang plus ini terdapat tiga kelompok kerja yang ditawarkan kepada Mahasiswa, yaitu : (1) fundrising, (2) pemberdayaaan, dan (3) operasional. Laporan ini akan banyak membahas tentang Praktek akad-akad pada transaksi Bank Syari’ah. Dan akan dengan lebih rinci menjelaskan tentang kelompok kerja fundrising, karena dalam hal ini penulis memang menjalankan tugas sebagai tim fundrising.

1.4. Waktu dan Tempat 1. Waktu & Realisasi Kegiatan Kegiatan PKL ini berlangsung selama satu bulan yaitu di mulai hari Senin tanggal 11 Juli 2011 sampai dengan hari Jum’at tanggal 22 Juli 2011. PKL dimulai dari pukul 7.45– 17.00 WIB. Kegiatan Pengenalan BSM KCP Kotagede serta Pengarahan Pengenalan produk BSM Mengamati Operasional Front Liner Mengenal Inventaris Gudang Mengenal Surat Perjanjian Akad Tanya jawab dengan Kepala BSM KCP Kotagede Mengamati Front liner Memasarkan Produk BSM Rollplay Latihan Pertemuan 1 X X X X X X X X 2 3 4 5 6 7 8 9 10

X X X X X

2. Tempat Adapun tempat pelaksanaan PKL yaitu di Bank Syari’ah Mandiri Cabang Pembantu Kotagede Jl. Gedong Kuning Selatan No. 5 Yogyakarta. Telp.(0274)4438989 / 4439102 – 104>Fax. (0274)4439200.
5   

1.5. Sistematika Agar dapat memberikan gambaran awal dari laporan akhir Praktek Kerja Lapangan ini, perlu dipaparkan sistematika pembahasan, laporan akhir prakek kerja lapangan terdiri dari lima bab yang tersusun secara sistematis. Bab I : Mencakup pendahuluan yang terdiri dari latar belakang, tujuan dan manfaat, waktu dan tempat, serta sistematika pembahasan. Bab II : Bab ini berisi deskripsi Bank Syari”ah Mandiri Cabang Pembantu Kotagede. Bab III : Bab ini berisi pelaksanaan kegiatan yang dilakukan dalam praktek kerja lapangan serta teori yang mendukung. Bab IV : Bab ini berisi hasil dan pembahasan. Bab V : Penutup yang meliputi kesimpulan dan saran.

6   

BAB II DESKRIPSI PROFIL BANK SYARIAH MANDIRI

2.1. Identitas Lembaga 2.1.1. Profil Lembaga Nama Kantor Pusat : PT Bank Syariah Mandiri : Wisma Mandiri I, Jl. MH. Thamrin No. 5 Jakarta 10340 – Indonesia Telepon Faksimili Homepage Tanggal Berdiri Tanggal Beroperasi Modal Dasar Modal Disetor Kantor Layanan : (021) 2300 509, 3983 9000 : (021) 3983 2989 : www.syariahmandiri.co.id : 25 Oktober 1999 : 1 November 1999 : Rp2.500.000.000.000,: Rp858.243.565.000,: 520 kantor, yang tersebar di 33 provinsi di seluruh Indonesia Jumlah Jaringan ATM BSM : 220 ATM Syariah Mandiri, ATM Mandiri 4.795, ATM Bersama

20.487 unit (include ATM Mandiri dan ATM BSM), ATM Prima 14.403 unit, EDC BCA 121.743 unit, ATM BCA 7053 dan Malaysia Electronic Payment System (MEPS) 7.435 unit. Jumlah Karyawan Mandiri Syariah Call 2.1.2. Kepemilikan Saham 1. PT Bank Mandiri (Persero) Tbk : 131.648.712 lembar saham (99,999999%) : 7.902 orang (Per Desember 2010) : (021) 5299 7755

7   

2. PT Mandiri Sekuritas

: 1 lembar saham (0,000001%).

2.2. Visi Menjadi Bank Syariah Terpercaya Pilihan Mitra Usaha.

2.3. Misi • • • • • Mewujudkan pertumbuhan dan keuntungan yang berkesinambungan. Mengutamakan penghimpunan dana konsumer dan penyaluran

pembiayaan pada segmen UMKM. Merekrut dan mengembangkan pegawai profesional dalam lingkungan kerja yang sehat. Mengembangkan nilai-nilai syariah universal. Menyelenggarakan operasional bank sesuai standar perbankan yang sehat.

2.4. Sejarah Bank Syariah Mandiri Bank Syari’ah Mandiri (BSM) adalah lembaga intermediasi Keuangan yang bergerak dibidang Perbankan Syari’ah dengan sistem pengelolaannya yang berdasarkan pada prinsip-prinsip hukum Islam . BSM Hadir dengan Cita-Cita untuk Membangun Negeri dengan Nilai-nilai perusahaan yang menjunjung tinggi kemanusiaan dan integritas yang telah tertanam kuat pada segenap insan Bank Syariah Mandiri (BSM) sejak awal pendiriannya. Kehadiran BSM sejak tahun 1999, merupakan hikmah sekaligus berkah pasca krisis ekonomi dan moneter 1997-1998. Sebagaimana diketahui, krisis ekonomi dan moneter sejak Juli 1997, yang disusul dengan krisis multi-dimensi termasuk di panggung politik nasional, telah menimbulkan beragam dampak negatif yang sangat hebat terhadap seluruh sendi kehidupan masyarakat, tidak terkecuali dunia usaha. Dalam kondisi tersebut, industri perbankan nasional yang didominasi oleh bank-bank konvensional mengalami krisis luar biasa. Pemerintah

8   

akhirnya mengambil tindakan dengan merestrukturisasi dan merekapitalisasi sebagian bank-bank di Indonesia. Salah satu bank konvensional, PT Bank Susila Bakti (BSB) yang dimiliki oleh Yayasan Kesejahteraan Pegawai (YKP) PT Bank Dagang Negara dan PT Mahkota Prestasi juga terkena dampak krisis. BSB berusaha keluar dari situasi tersebut dengan melakukan upaya merger dengan beberapa bank lain serta mengundang investor asing. Pada saat bersamaan, pemerintah melakukan penggabungan (merger) empat bank (Bank Dagang Negara, Bank Bumi Daya, Bank Exim, dan Bapindo) menjadi satu bank baru bernama PT Bank Mandiri (Persero) pada tanggal 31 Juli 1999. Kebijakan penggabungan tersebut juga menempatkan dan menetapkan PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. sebagai pemilik mayoritas baru BSB. Sebagai tindak lanjut dari keputusan merger, Bank Mandiri melakukan konsolidasi serta membentuk Tim Pengembangan Perbankan Syariah.

Pembentukan tim ini bertujuan untuk mengembangkan layanan perbankan syariah di kelompok perusahaan Bank Mandiri, sebagai respon atas diberlakukannya UU No. 10 tahun 1998, yang memberi peluang bank umum untuk melayani transaksi syariah (dual banking system). Tim Pengembangan Perbankan Syariah memandang bahwa pemberlakuan UU tersebut merupakan momentum yang tepat untuk melakukan konversi PT Bank Susila Bakti dari bank konvensional menjadi bank syariah. Oleh karenanya, Tim Pengembangan Perbankan Syariah segera mempersiapkan sistem dan infrastrukturnya, sehingga kegiatan usaha BSB berubah dari bank konvensional menjadi bank yang beroperasi berdasarkan prinsip syariah dengan nama PT Bank Syariah Mandiri sebagaimana tercantum dalam Akta Notaris: Sutjipto, SH, No. 23 tanggal 8 September 1999. Perubahan kegiatan usaha BSB menjadi bank umum syariah dikukuhkan oleh Gubernur Bank Indonesia melalui SK Gubernur BI No. 1/24/ KEP.BI/1999, 25 Oktober 1999. Selanjutnya, melalui Surat Keputusan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia No. 1/1/KEP.DGS/ 1999, BI menyetujui perubahan nama menjadi PT Bank Syariah Mandiri. Menyusul pengukuhan dan pengakuan legal tersebut,

9   

PT Bank Syariah Mandiri secara resmi mulai beroperasi sejak Senin tanggal 25 Rajab 1420 H atau tanggal 1 November 1999. Seiring dengan berjalannya waktu BSM pun terus menunjukkan eksistensinya dalam menumbuhkan kepercayaan masyarakat. Kini BSM telah berumur 13 tahun. Dengan usia yang masih Dalam usia Belia ini BSM telah muncul sebagai Bank yang terpercaya dalam pengelolaan dana masyarakat.hal ini terbukti dari proses pelayanan BSM yang kini secara operasional tergolong memadai. Hal ini juga mengundang hujan atas penghargaan pada tahun 2010 BSM mendapat penghargaan atas strategi pengelolaan manajemen SDM Award, kemudian BSM diberikan penghargaan atas Bank Syari’ah Terbaik versi majalah investor dll. PT Bank Syariah Mandiri hadir, tampil dan tumbuh sebagai bank yang mampu memadukan idealisme usaha dengan nilai-nilai rohani, yang melandasi kegiatan operasionalnya. Harmoni antara idealisme usaha dan nilai-nilai rohani inilah yang menjadi salah satu keunggulan Bank Syariah Mandiri dalam kiprahnya di perbankan Indonesia. BSM hadir untuk bersama membangun Indonesia guna menuju Indonesia yang lebih baik.

2.5. Lingkungan Kerja BSM Bank Syariah Mandiri telah tumbuh dan berkembang pesat hingga saat ini. Pertumbuhan tersebut tidak terlepas dari lingkungan kerja yang sehat dan harmonis. ETHIC merupakan nilai-nilai yang kami yakini mampu memberikan semangat dan komitmen dalam mencapai tujuan besar, yaitu turut membangun peradaban berbasis ekonomi syariah. Kami telah menjadi bank syariah terkemuka saat ini, yang didukung oleh produk dan jasa perbankan berbasis teknologi tinggi. Semua itu merupakan wujud dari keinginan kami dalam memberikan layanan terbaik bagi nasabah. Berbagai apresiasi telah kami terima dari banyak pihak, salah satunya adalah The Best HRD yang diberikan oleh Bank Indonesia.

10   

Sejalan dengan perkembangan bisnis melalui ekspansi usaha, kami selalu memberikan kesempatan kepada segenap pegawai untuk mengembangkan bakat dan minat dalam wadah BSM Club. Untuk mempererat tali silaturahmi serta meningkatkan pengetahuan dan pemahaman keagamaan, secara rutin kegiatan doa pagi bersama, pengajian dan dzikir mingguan dilaksanakan di Kantor Cabang dan di Kantor Pusat. Termasuk kegiatan sosial seperti memberikan santunan kepada kaum dhuafa dan anak yatim melalui wadah LAZNAS BSM. Pegawai kami memiliki tekad dan semangat yang tinggi untuk meraih keberhasilan. Hal tersebut terlihat dari kinerja BSM yang meningkat setiap tahunnya. Merekrut dan mengembangkan pegawai yang profesional dalam lingkungan kerja yang sehat merupakan salah satu misi kami. Hal tersebut memberikan pengertian bahwa setiap pegawai dituntut untuk bersikap profesional dalam bekerja dan secara terus menerus meningkatkan kompetensinya. Kami juga sangat menghargai perbedaan dan keragaman budaya setiap pegawai.

Penghargaan terhadap perbedaan tersebut merupakan salah satu bentuk dari misi kami yang lain yaitu mengembangkan nilai-nilai syariah universal. Keseimbangan antara bekerja dan beramal sholeh merupakan perpaduan yang sempurna untuk menuju cita-cita yang luhur yaitu turut membangun peradaban baru dalam ekonomi syariah.

2.6. Produk Layanan PRODUK PENDANAAN a. Tabungan BSM Tabungan dalam mata uang rupiah dengan akad Mudharabah Mutlaqah yang penarikannya berdasarkan syarat-syarat tertentu yang disepakati.

11   

b. BSM Tabungan Simpatik Tabungan berdasarkan prinsip wadiah yaddhamanah yang

penarikannya dapat dilakukan setiap saat berdasarkan syarat-syarat yang disepakati. c. BSM Tabungan Berencana Tabungan berjangka yang memberikan nisbah bagi hasil berjenjang serta kepastian pencapaian target dana yang telah ditetapkan dan dilengkapi perlindungan asuransi dan premi gratis. d. BSM Tabungan Investa Cendekia Tabungan berjangka untuk keperluan uang pendidikan dengan jumlah setoran bulanan tetap (installment) dan dilengkapi dengan perlindungan asuransi. e. BSM Tabungan Mabrur Tabungan dalam mata uang rupiah untuk membantu pelaksanaan ibadah haji & umrah. f. BSM Tabungan Kurban Tabungan dalam mata uang rupiah untuk membantu nasabah dalam merencanakan ibadah kurban dan aqiqah. Pelaksanaannya bekerja sama dengan Badan Amil Qurban. g. BSM Tabungan Pensiun Tabungan Pensiun BSM adalah simpanan dalam mata uang rupiah berdasarkan prinsip mudharabah mutlaqah, yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat berdasarkan syarat-syarat dan ketentuan yang

12   

disepakati. Produk ini merupakan hasil kerjasama BSM dengan PT Taspen yang diperuntukkan bagi pensiunan pegawai negeri Indonesia. h. BSM Giro Sarana penyimpanan dana dalam mata uang Rupiah untuk kemudahan transaksi dengan pengelolaan berdasarkan prinsip wadiah yad dhamanah. i. BSM Giro Valas Sarana penyimpanan dana dalam mata uang US Dollar untuk kemudahan transaksi dengan pengelolaan berdasarkan prinsip wadiah yad dhamanah. j. BSM Giro Singapore Dollar Sarana penyimpanan dana dalam mata uang Singapore Dollar untuk kemudahan transaksi dengan pengelolaan berdasarkan prinsip wadiah yad dhamanah. k. BSM Giro Euro Sarana penyimpanan dana dalam mata uang Singapore Dollar untuk kemudahan transaksi dengan pengelolaan berdasarkan prinsip wadiah yad dhamanah. l. BSM Deposito Investasi berjangka waktu tertentu dalam mata uang rupiah yang dikelola berdasarkan prinsip Mudharabah Muthlaqah m. BSM Deposito Valas Investasi berjangka waktu tertentu dalam mata uang dollar yang dikelola berdasarkan prinsip Mudharabah Muthlaqah.

13   

n. BSM Tabungan Dollar Tabungan dalam mata uang Dollar yang penarikan dan setorannya dapat dilakukan setiap saat atau sesuai ketentuan BSM o. Tabunganku Tabungan untuk perorangan dengan persyaratan mudah dan ringan yang diterbitkan secara bersama oleh bank-bank di Indonesia guna menumbuhkan budaya menabung serta meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

PRODUK PEMBIAYAAN a. Pembiayaan BSM Griya Pembiayaan BSM Griya merupakan fasilitas pembiayaan pemilikan rumah tinggal b. Pembiayaan BSM Oto Pembiayaan BSM Oto merupakan pembiayaan untuk pembelian

kendaraan bermotor baik baru maupun bekas dengan system murabahah. c. BSM GADAI EMAS IB Pembiayaan gadai emas IB merupakan layanan untuk mendapatkan dana dalam mengatasi kebutuhan biaya pendidikan,modal usaha,biaya pengobatan,penyelenggaraan hajatan dan kebutuhan lain.

14   

d. BSM Warung Mikro Yaitu pembiayaan bagi usaha mikro yang membutuhkan dana untuk pengembangann usaha produktif.

PRODUK JASA a. BSM E-Banking 1. BSM Card BSM Card merupakan kartu yang dapat dipergunakan untuk transaksi perbankan melalui ATM dan mesin debit.(EDC/Electronic Data Capture) 2. BSM Mobile Banking GPRS (MBG) BSM Mobile Banking GPRS (MBG) merupakan layanan transaksi perbankan (non tunai) melalui mobile phone (handphone) berbasis GPRS. 3. BSM NET BANKING BSM net Banking merupakan layanan transaksi perbankan (non tunai) melalui internet. b. BSM E-Payroll BSM e-payroll merupakan layanan transaksi perbankan yang mempermudah pembayaran gaji karyawan secara elektronis.

15   

c. BSM Sentra Bayar BSM sentra bayar merupakan layanan transaksi perbankan yang mempermudah nasabah dalam membayar tagihan.

2.7. Penghargaan 1. The Best Human Resource Development 2. Indonesian Bank Loyalti Award (IBLA) 3. Kriya Pranala Award 4. The Best Islamic Bank in Indonesia 5. The Best Islamic – Fully Pledged Bank 6. Banking Efficiency Award 7. The Best Islamic Financial Institution in Indonesia 8. Golden Trophy Award 9. The Best Brand Award 10. Bank Syariah Terbaik

16   

STRUKTUR ORGANISASI BSM KCP KOTAGEDE Tahun 2011

KEPALA KCP BSM

MARKETING

OPERASIONAL

WARUNG MIKRO

GADAI Officer Gadai Penaksiran -

KONSUMER & KOMERSIL Account Officer Marketing

TELLER

Kepala Warmik Analisis Marketing Mikro

CUSTOM ER SERVICE

ADMIN & BANCK OFFICE

PEGAWAI Support Security Funding Executive Driver Pramubakti

17   

Keterangan :

1. Kepala KCP 2. Operasional 3. Teller 4. CS 5. Admin & BO

: Agung Prasetyo : Icuk Sugiarto : Dyah Ika : - (belum ada) : Anton K

6. Marketing Warung Mikro Kepala Analisis Marketing Mikro : Budi Cahyanto : Agus Hari N : Andika Bima, Kretarta Heru, Dianto

-

Gadai Officer Penaksiran : - ( belum ada) : - ( belum ada)

-

Konsumer Account Officer Marketing : Galih : Prabandaru, Aldyan Yudha

18   

Jaringan Kantor Bank Syari’ah Mandiri Yogyakarta

1. Kantor Cabang Yogyakarta Jl.Cik Ditiro No. 1 Yogyakarta Telp (0274) 555022-26 /’ Fax (0274) 555021

2. Kantor Cabang Pembantu KCP Kotagede Jalan.Gedong Kuning Selatan No.5 Yogyakarta Telp (0274) 4438989,4439102- 104 / Fax.(0274) 4439200 KCP Kaliurang Jl.Kaliurang Km.6,4 No.B-6 A Yogyakarta Telp (0274) 887041, 887053 / Fax (0274) 887074 KCP Wonosari Jl. Suwarwi No.30 A Gedungsari Wonosari Telp. (0274) 391854, 391487 / Fax. (0274) 391181 KCP Katamso Jl. Brgjend Katamso No.160 Yogyakarta Telp. (0274) 412424,418084 / Fax.(0274) 377290 KCP Ambarukmo Jl. Laksda Adi sucipto No. 167 Yogyakarta Telp (0274) 484202 Fax (0274) 484859 KCP Godean Jl. Godean Km.4,4 Rukan Gading Mas No.8A-9A Sleman Telp.(0274) 626027,626029 / Fax. (0274) 617798

Kantor Kas (KK) KK Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) Kampus Terpadu UMY Jl.Lingkar Barat,Bantul Telp.(0274) 450215 / Fax (0274)377290

19   

KK Universitas Islam Indonesia(UII) Kampus Terpadu UII FTSP Jl. Kaliurang Km.14,5 Sleman Telp. (0274) 898412,898549 /Fax.(0274) 898564

KK Bantul Jl Jend. Sudirman No.1 Bantul Telp.(0274)367861,367871/ Fax (0274)367857

KK UIN Sunan Kalijaga Jl. Marsda Adisucipto,Yogyakarta

20   

BAB III LANDASAN TEORI KERJA PRAKTEK

3.1. Teori Murabahah Murabahah merupakan akad jual beli antara nasabah dengan bank syariah. Bank syariah akan membeli barang kebutuhan nasabah untuk kemudian menjual barang tersebut kepada nasabah dengan marjin yang telah disepakati. Harga jual (pokok pembiayaan + marjin) tersebut akan dicil setiap bulan selama jangka waktu yang disepakati antara nasabah dengan bank syariah. Karena harga jual sudah disepakati di muka, maka angsuran nasabah bersifat tetap selama jangka waktu pembiayaan. Murabahah dalam konotasi Islam pada dasarnya berarti penjualan. Satu hal yang membedakannya dengan cara penjualan yang lain adalah bahwa penjual dalam murabahah secara jelas memberi tahu kepada pembeli berapa nilai pokok barang tersebut dan berapa besar keuntungan yang dibebankannya pada nilai tersebut. Keuntungan tersebut busa berupa lump sum atau berdasarkan persentase. Ketentuan umum murabahah dalam Bank Syariah menurut Fatwa Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia No. 04/DSN-MUI/IV/2000 tentang murabahah[1] : a. Bank dan Nasabah harus melakukan akad murabahah yang bebas riba. b. Barang yang diperjualbelikan tidak diharamkan oleh Syariat Islam. c. Bank membiayai sebagian atau seluruh harga pembelian barang yang telah disepakati kualifikasinya. d. Bank membeli barang yangdiperlukan nasabahatas nama Bank sendiri, dan pembelian ini harus sah dan bebas riba. e. Bank harus menyampaikan semua hal yang berkaitan dengan pembelian, misalnya jika pembelian dilakukan secara hutang.
1

Dapat diakses melalui id.m.wikipedia.org/wiki/Murabahah, pada tanggal 6 agustus

2011.

21   

f. Bank kemudian menjual barang tersebut kepada nasabah (pemesan) dengan harga jual senilaiharga beli plus keuntungannya. Dalam hal ini Bank harus memberi tahu secara jujur harga pokok barang kepada nasabah berikut biaya yang diperlukan. g. Nasabah membayar harga barang yang telah disepakati tersebut pada jangka waktu tertentu yang telah disepakati. h. Untuk mencegah terjadinya penyalahgunaan atau kerusakan akad tersebut, pihak Bank dapat melakukan perjanjian khusus dengan nasabah. i. Jika Bank hendak mewakilkan kepada nasabah untuk membeli barang dari pihak ketiga, akad jual beli murabahah harus dilakukan setelah barang secara prinsip menjadi milik Bank. Ada dua jenis murabahah[2], yaitu: a. Murabahah dengan pesanan (murabaha to the phurchase order); dalam murabahah jenis ini, penjual melakukan pembelian barang setelah ada pemesanan dari pembeli. Murabahah dengan pesanan dapat bersifat mengikat atau tidak mengikat pembeli untuk membeli barang yang dipesannya. Kalau bersifat mengikat, berarti pembeli harus membeli barang yang dipesannya dan tidak dapat membatalkan pesanannya. Jika aset murabahah yang telah dibeli oleh penjual, dalam murabahah pesanan mengikat, mengalami penurunan nilai sebelum diserahkan kepada pembeli maka penurunan nilai tersebut menjadi beban penjual dan akan mengurangi nilai akad. b. Murabahah tanpa pesanan; murabahah jenis ini bersifat tidak mengikat. Rukun dan ketentuan muabahah[3], yaitu : 1. Pelaku; pelaku cakap hukum dan baligh (berakal dan dapat membedakan), sehingga jual beli dengan orang gila menjadi tidak sah sedangkan jual beli dengan anak kecil dianggap sah, apabila seizin walinya.
2 3

Sri Nurhayati, Akuntansi Syariah di Indonesia, Jakarta:Salemba, Hal 163. Ibid, Hal 165.

22   

2. Objek Jual Beli, harus memenuhi : Barang yang diperjualbelikan adalah barang halal. Barang yang diperjualbelikan harus dapat diambil manfaatnya atau memiliki nilai. Barang tersebut dimiliki oleh penjual. Barang tersebut dapat diserahkan tanpa tergantung dengan kejaian tertentu di masa depan. Barang tersebut harus diketahui secara spesifik dan dapat diidentifikasikan oleh pembeli sehingga tidak ada gharar (ketidakpastian). Barang tersebut dapat diketahui kuantitasnya dengan jelas. Barang tersebut harus diketahui kualitasnya dengan jelas sehingga tidak ada gharar. Harga barang tersebut jelas. Barang yang diakadkan secara fisik ada di tangan penjual

3. Ijab Qobul; pernyataan dan ekspresi saling rida / rela di antara pihak – pihak pelaku akad yang dilakukan secara verbal, tertulis, melalui korespondensi atau menggunakan cara komunikasi modern.

3.2. Teori Wakalah Wakalah atau Wikalah berarti penyerahan, pendelegasian, atau pemberian mandat. Dalam bahasa Arab, hal ini dapat diahami sebagai at-tafwidh. Contoh kalimat “aku serahkan urusanku kepada Allah” mewakili pengertian istilah tersebut. Pengertian yang sama dengan menggunakan kata al-hifzhu, disebut dalam Firman Allah, Surah Ali Imran ayat 173, “Hasbunallah wani’mal wakil (cukuplah Allah sebagai penolong kami dan Dia sebaik-baik pemelihara).” Jadi, wakalah merupakan pelimpahan, pendelegasian wewenang atau kuasa dari pihak pertama kepada pihak kedua untuk melaksanakan sesuatu atas nama pihak pertama dan untuk kepentingan dan tanggung jawab sepenuhnya oleh pihak pertama. Dalam hal ini, pihak kedua hanya melaksanakan sesuatu sebatas

23   

kuasaatau wewenang yang diberikan oleh pihak pertama. Namun, apabila kuasa itu telah dilaksanakan sesuai yang disyaratkan, maka semua risiko dan tanggung jawab atas dilaksanakannya perintah tersebut sepenuhnya menjadi tanggung jawab pihak pertama atau pemberi kuasa.[4] Arti Harfiah “Wakalah” adalah menjaga, menahan, atau penerapan keahlian atau perbaikan atas nama orang lain. Dari sini kata “Tawkeel” diturunkan berarti menunjuk seseorang untuk mengambil alih atas suatu hal, juga untuk mendelegasikan tugas apapun ke orang lain. Wakalah juga merupakan tanggung jawab. Oleh karena itu seorang wakil harus melakukan tanggung jawab sebagaimana seseorang yang dipercaya melaksanakan tanggung jawabnya dalam kasus amanah.[5] Rukun Wakalah adalah terdiri dari tiga rukun yang merupakan komponen persyaratan dalam melakukan jual beli[6], yakni : 1. Adanya pelaku transaksi yaitu penjual dan pembeli. 2. Adanya barang / produk / jasa yang diperjual belikan. 3. Adanya ijab dan Qobul tanpa adanya paksaan dari berbagai pihak. Jenis Wakalah[7], yaitu: a. Wakil bil Kuusomah (mengambil alih beragam perselisihan / kasus atas nama principal). b. Wakil bil Taqazi al Dayn (penerimaan utang). c. Wakil bil Qabaza al Dayn (kepemilikan utang). d. Wakil bil Bai’ (keagenan untuk perdagangan). e. Wakil bil shira (keagenan untuk pembelian).

Muhammad Syakir Sula, 2004, Asuransi Syariah:Life and General Konsep dan Sistem Operasional, Jakarta : Gema Insani, Hal. 351. Muhammad Ayub, Understanding Islamic Finance, Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama, Hal. 529.
6 7 5

4

Abdullah Amrin, Strategi Pemasaran Asuransi Syariah, Jakarta : Grasindo, Hal. 3. Muhammad Ayub, op.cit, Hal. 530.

24   

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil Pelaksanaan Kegiatan Praktek Kerja Lapangan Dari kegiatan praktek kerja lapangan yang dilaksanakan di BSM KCP Kotagede, peserta dapat mengetahui perihal produk-produk perbankan yang ada di BSM KCP Kotagede. Disamping itu juga, peserta dapat mengetahui secara lebih dalam penerapan teori-teori mengenai produk –produk penghimpunan dana, penyaluran dana dan jasa perbankan yang didapat di perkuliahan sehingga mampu membandingkan dengan praktek yang ada di lapangan. Produk BSM KCP Kotagede yang dianalisis lebih dalam adalah produk pembiayaan warung mikro. Produk ini dijalankan oleh Pelaksanan Marketing Mikro (PMM) yang bertugas mempromosikan dan mengajak nasabah agar memilih pembiayaan ini. Berbeda dengan system kredit di Bank konvensional yang menerapkan system bunga, pembiayaan warung mikro ini menggunakan system margin yang tentunya lebih meringankan nasabah dan tidak terpengaruh terhadap naik turunnya nilai mata uang. 4.2. Pembiayaan Warung Mikro pada Bank Syari’ah Mandiri Bagi para nasabah yang membutuhkan dana untuk usaha produktif, terdapat pembiayaan investasi dan modal kerja secara syariah yang merupakan salah satu produk unggulan Bank Syariah Mandiri yaitu Warung Mikro. Produk ini diperuntukkan bagi seluruh nasabah baik perorangan yaitu golongan berpenghasilan tetap / golbertap dan golongan wiraswasta / profesi, maupun badan usaha. Keunggulannya adalah peryaratan yang ringan, proses pembiayaan cepat (3 hari), angsuran ringan dan tetap hingga jatuh tempo serta bisa diangsur harian, mingguan atau bulanan, limit pembiayaan sampai dengan Rp 100 juta.

25   

Akad yang digunakan dalam produk pembiayaan ini adalah akad murabahah dimana bank kemudian mewakalahkan kepada nasabah untuk membeli barang kebutuhan usahanya sendiri. Dengan syarat adanya Rancangan Anggaran Belanja (RAB) dan bukti pembelian yang diserahkan kepada bank. Adapun syarat lain yang harus dipenuhi dalam mengajukan permohonan pembiayaan adalah : 1. Fc. KTP Suami – Istri, Kartu Keluarga dan Surat Nikah. 2. Fc. Tagihan listrik / telepon / BPKB 3. Bukti Kepemilikan Jaminan (BPKB / Sertifikat) 4. Pas foto 4x6 (1 lembar; suami dan istri) 5. Surat Keterangan Usaha dari RT untuk pengambilan < Rp 50 juta 6. NPWP, SIUP atau TDP untuk pengambilan > Rp 50 juta 7. Slip gaji / Surat Keterangan Kerja (SK) bagi Karyawan atau pegawai 8. Pembukuan Usaha. Target nasabah adalah masyarakat dengan radius 10 km dari Bank Syariah Mandiri KCP KOtagede dengan persyaratan: a. Wiraswasta / profesi Usaha telah berjalan minimal 2 tahun. Usia minimal 21 tahun / sudah menikah, maksimal 55 tahun saat pembiayaan lunas. b. Perorangan golbertap Pegawai tetap dengan masa dinas minimal 1 tahun. Usia minimal 21 tahun saat pengajuan, maksimal 55 tahun saat jatuh tempo pembiayaan.
26   

c. Badan usaha Usaha telah berjalan minimal 2 tahun Surat keterangan / ijin usaha dan akta pendirian / perubahan usaha.

Rincian Dokumen yang diperlukan dalam pembiayaan ini dapat dilihat dalam table di bawah ini: Jenis Dokumen Wiraswasta Pegawai Badan / Profesi Copy KTP / Identitas pemohon suami / istri Copy surat nikah / surat cerai (bila ada) Copy identitas diri / komisaris (badan usaha) Copy Kartu Keluarga Foto terakhir ukuran 4x6 (perorangan / v v v v v v v v Usaha v v v v

pengurus) Akta pendirian / perubahan perusahaan Legalitas usaha / sesuai bidang usahanya: Surat keterangan usaha RT / RW setempat SIUP TDP / TDR Surat Ijin Usaha dari pengelola pasar bagi pedagang pasar NPWP (wajib bagi wraswasta dan pegawai untuk limit > 50 juta v v v v v v v v v v v

27   

4. Copy RK / tabungan 6 bulan terakhir Copy bukti angsuran pinjaman bank lain optional optional v optional v option al Bukti pembayaran PBB tahun terakhir rumah dan / tempat usaha Bukti pembayaran PLN rumah dan / tempat usaha Bukti pembayaran telepon rumah dan tempat usaha Copy Surat Ijin Praktek (wajib untuk nasabah profesi) Asli SK bekerja / copy SKEP terakhir Asli slip gaji terakhir Bukti agunan yang diserahkan : Copy bukti kepemilikan tanah / bangunan Copy BPKB, kuitansi, faktur Copy bukti penguasaan kios pasar v v v v v v v v v v v v

Copy faktur dan kuitansi mesin

Ada tiga jenis pembiayaan warung mikro : 1. Pembiayaan Usaha Mikro Tunas (PUM – Tunas)

28   

PUM – Tunas adalah pembiayaan warung mikro dengan plafond pembiayaan antara Rp 2 juta – Rp 10 juta dan jangka waktu pembiayaan selama 12 – 36 bulan. Biaya administrasinya sebesar Rp 60.000,00 (sudah termasuk biaya materai dan premi asuransi). Dibayarkan peling lambat pada waktu penandatanganan akad perjanjian. Pembayaran angsuran pertama dilakukan satu bulan sejak tanggal pencairan. Margin

pengembalian sebesar 36 % atau setara dengan 1,7 % perbulan. Jaminan tidak harus menutupi 100% jumlah plafon pembiayaan. Jaminan hanya berperan sebagai moral obligasi agar nasabah memenuhi kewajibannya. Pengikatan jaminannya berupa Surat Kuasa Jual. 2. Pembiayaan Usaha Mikro Madya (PUM – Madya) PUM – Madya adalah pembiayaan dengan plafond antara Rp 11 juta – Rp 50 juta dengan jangka waktu 12 – 36 bulan. Biaya administrasi minimal 1 % dari plafond pembiayaan biaya materai, premi asuransi, dan biaya pengikatan jaminan. Jaminannya harus bisa menutupi 100% dari jumlah plafond pembiayaan dengan pengikatan jaminannya adalah notariil SKMHT / fiducid. Margin pengembaliannya sebesar 32% atau setara dengan 1,5 % perbulan. 3. Pembiayaan Usaha Mikro Utama (PUM – Utama) PUM – Utama adalah pembiayaan dengan plafond antara Rp 51 juta – Rp 100 juta dengan jangka waktu pembiayaan 12 – 48 bulan. Seperti PUM – Madya, jaminan / collateral harus menutupi 100% dari plafond pembiayaan dengan pengikatan jaminan berupa APHT / fidusia. Marginnya sebesar 28 % atau setara dengan 1,3 % perbulan. Sebelum proses pencairan dana, ada beberapa kegiatan yang perlu dilakukan. Yang pertama adalah olah kelengkapan data nasabah dengan persyaratan yang telah disebutkan sebelumnya. Yang kedua adalah melakukan pengecekan terhadap nasabah melalui BI Checking untuk mengetahui pinjaman /

29   

pembiayaan debitur nasabah di bank lain beserta rapornya. Setelah layak, baru menginjak tahap ketiga yaitu survey ke tempat tinggal nasabah untuk melihat kelayakan usaha /prospek, karakter nasabah serta kondisi agunan / jaminan. Jika dinyatakan lolos, maka akan diteruskan dengan pembuatan Nota Akta Pembiayaan dan tanda tangan perjanjian. Setelah itu dana akan dicairkan melalui rekening nasabah. Adapun proses pembiayaan dapat dilihat dalam skema sebagai berikut :
PROSES PENGUMPULAN  DATA BI CHECKING 

Ya
TERTARIK

PENAWARAN DARI BSM 

MUSYAWARAH KOMIITE  PUM 

NASABAH
Ya Jika Tidak
REJECT MUSYAWARAH KOMIITE  PUM  SURVEI 

PENCAIRAN  DANA DI BSM 

AKAD PERJANJIAN 

PEMBUATAN NAP 

Bagi nasabah yang ingin mempercepat pelunasan sebelum jangka waktu yang telah ditetapkan maka akan dikenai margin dalam waktu berjalan (proporsional) ditambah sisa pokok pembiayaan dan akan dikenai biaya administrasi Rp 100 ribu.

30   

Dana yang dipakai Bank dalam pembiayaan ini adalah dana yang berasal dari pihak ketiga (nasabah pendanaan) dan dana yang berasal dari kantor kas. Cedera janji yang terjadi akibat kesalahan nasabah maka bank dapat menghentikan seluruh atau sebahagian pembiayaan dan menagih seketika dan sekaligus jumlah kewajiban Nasabah kepada bank sebelum jangka waktu akad. Biasanya hal ini tercantum dalam akad perjanjian.

31   

BAB V PENUTUP

5.1.Kesimpulan a. Bank syariah Mandiri merupakan salah satu usaha yang bergerak dalam perhimpunan dana dan penyaluran dana yang sesuai dengan syariah Islam. b. Pembiayaan Warung Mikro menggunakan skim Murabahah dengan akad Wakalah. c. Pembiayaan Warung Mikro terdiri dari tiga jenis pembiayaan yaitu PUM – Tunas, PUM – Madya dan PUM – Utama. d. Plafond Pembiayaan maksimal 100 juta dengan jangka waktu hingga 48 bulan. e. Pembiayaan Warung Mikro telah memenuhi syarat dan rukun murabahah. f. Peserta PKL mendapatkan pengalaman yang berharga yang menambah wawasan di dunia perbankan.

5.2.Saran a. Pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan yang dilakukan mahasiswa terlalu singkat, sehingga pembelajaran, pendalaman dan penerapan materi di dalam dunia praktisi belum dapat terealisasi dengan baik. b. Administrasi yang belum begitu rapi, untuk itu alangkah lebih baiknya program studi keuangan Islam mempunyai hubungan (link) dan track record (dari civitas program studi) yang baik guna keberlangsungan PKL ke depan. c. Pendalaman materi dengan pembelajaran kepada para praktisi akan jauh lebih baik jika dibarengi dengan praktik secara langsung kepada para nasabah. d. Peserta PKL untuk yang berikutnya akan lebih baik jika diberikan waktu yang lebih lama dalam mempraktikan ilmunya di dunia praktisi dan

32   

diberikan fasilitas, serta kemudahan dalam ber-PKL, guna mencetak generasi ekonomi Islam yang berkualitas.

Demikianlah Laporan Akhir ini saya susun berdasarkan data-data dan dokumentasi yang ada, sehingga diharapkan dapat mempermudah pelaksanaan evaluasi dan penilaian. Kami menyadari bahwa Laporan Akhir ini jauh dari kesempurnaan maka kritik dan saran yang membangun senantiasa diharapkan dalam mengevaluasi program yang telah dilaporkan di sini. Tak lupa kami mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu kami dalam menyusun Laporan Akhir ini. Semoga Allah SWT menerima semua amalan kita, serta memberikan pahala yang lebih kepada kita semua. Amin ya rabal’alamin.

33   

DAFTAR PUSTAKA

Abdullah Amrin, Strategi Pemasaran Asuransi Syariah, Jakarta : Grasindo.

Muhammad Syakir Sula, 2004, Asuransi Syariah:Life and General Konsep dan Sistem Operasional, Jakarta : Gema Insani.

Muhammad Ayub, Understanding Islamic Finance, Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama.

Sri Nurhayati, Akuntansi Syariah di Indonesia, Jakarta : Salemba.

id.m.wikipedia.org/wiki/Murabahah, diakses tanggal 6 agustus 2011

www.syariahmandiri.co.id

34   

LAMPIRAN

35   

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->