P. 1
Dr Liza Resume Tesis motivasi ibadah dan pencegahannya terhadap psikosomatik pasca sarjana stain cirebon

Dr Liza Resume Tesis motivasi ibadah dan pencegahannya terhadap psikosomatik pasca sarjana stain cirebon

4.42

|Views: 3,783|Likes:

More info:

Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/07/2013

pdf

text

original

1

ABSTRAK HUBUNGAN MOTIVASI BERIBADAH DAN KEKEBALAN STRESS DENGAN PENCEGAHAN GANGGUAN PSIKOSOMATIK (Studi Kasus pada Puskesmas Astapada Kabupaten Cirebon) Untuk mewujudkan Paradigma sehat sebagai salah satu usaha mandiri meningkatkan sumber daya manusia Indonesia yang berpendidikan dan berkualitas, diharapkan tesis ini dapat memberikan sumbangan pemikiran dalam khazanah Psikologi Pendidikan Islam dan Kesehatan Masyarakat Motivasi Ibadah adalah dorongan seseorang untuk berbakti kepada Allah untuk mencapai tujuan hidupnya, yang ditunjukan dengan hati dan prilaku yang baik yaitu untuk mendapat ridho Allah:’Sesungguhnya Shalat, ibadah, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam ” (al-An’amm:162). Kekebalan Stress adalah tingkat kekebalan stress seseorang yang diukur dengan sebuah skala yaitu skala Smith dan Miller pada penelitian ini penulis memodifikasi skala ini dalam bentuk yang lebih sederhana , bila kekebalan terhadap stress baik ,berarti seseorang telah mempunyai pola psikososial. Gangguan psikosomatik adalah gangguan atau penyakit dengan gejala-gejala yang menyerupai penyakit fisis dan diyakini adanya hubungan yang erat antara suatu peristiwa psikososial tertentu dengan timbulnya gejala-gejala tersebut Hasil penelitian ini bertujuan menjadi hubungan sejauh mana motivasi ibadah, dan kekebalan stress dapat mencegah seseorang dari gangguan psikosomatik.Dengan pendekatan kuantitatif empirik dengan metode survey, purposive sampling, terhadap 200 responden yang datang ke Puskesmas Astapada. Menggunakan kuesioner berskala likert melalui wawancara, kuesioner. Kemudian Dicari hubungan korelasi antara variabel-variabel yang ada. Variabel independen satu (X1 ) adalah motivasi ibadah, variabel independen dua (X2), kekebalan stress, dan variabel dependen (Y) adalah pencegahan Psikosomatik. Hasil penelitian menunjukan terdapatnya hubungan yang positif kuat dan signifikan antara motivasi ibadah dengan pencegahan gangguan psikosomarik sebesar 0,763 atau 76,3 % .Terdapatnya hubungan positif sedang antara kekebalan stress dengan pencegahan gangguan psikosomatik sebesar 0,347 atau 34,7 %. Terdapat hubungan positif yang kuat 0,778 atau 77,8 % secara bersama-sama antara motivasi ibadah, kekebalan stress terhadap pencegahan gangguan psikosomatik. Sehingga motivasi ibadah yang tinggi dan peningkatan kekebalan stress yang dilakukan secara simultan akan meningkatkan pencegahan gangguan psikosomatik secara kuat. hidup yang baik, maka kekebalannya terhadap stressnya pun menjadi meningkat, sehingga seseorangpun tercegah dari gangguan fisik dan mental akibat stresor

2
ABSTRACT THE CORRELATION BETWEEN RELIGIOUS MOTIVATION AND IMUNITY OF STRESS TO PREVENT PSYCOSOMATIC PROBLEMS (STUDY CASE AT PUSKESMAS ASTAPADA CIREBON INDONESIA) The Paradigm of healty living is the one of supporting effort to improve the quality of Human being , This thesis is expected to give constribution in psychology education of Islam, not just in education field but also for the society in general. Motivation religious are the motif for devote Allah to reach the goal of life. Which is prove by good mind and good attitude to get Allah ridho “ Say Verily , my salat (prayer), my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the lord of the alamin (mankind, jinn and all that exists) Al-An’am 162. Imunity of stress is the scale to measure the quality of life , this scale adapted from The scale of Smith and Miller. The better imunity of stress will increase the prevention from all kind diseases. Psycosomatic problem is Mentally induced: describes a physical illness that is caused by mental factors such as stress, or the effects related to such illnesses. This research is empiric quantitative approach in survey method , with sampling purposive include 200 respondence as a patients at Puskesmas Astapada during December 2007. Using interview and questioners with likert scale. The result of the research show that there are high positive significant correlation between motivation religious to prevention psychosomatic problems equal 76,3 % , middle positive significant correlation between immunity of stress with prevention of psychosomatic problem equal 34.7% and strong positive correlation 77,8 % simultaneous between motivation religious and immunity of stress to prevention the cause of psychosomatic problems.

3
DAFTAR ISI RESUME TESIS ABSTRAK....................................................................................................................................1 DAFTAR ISI RESUME TESIS....................................................................................................3 DAFTAR ISI TESIS.....................................................................................................................4 LEMBAR PERSETUJUAN.........................................................................................................6 KATA PENGANTAR..................................................................................................................7 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah............................................................................................8 B. Tujuan Penelitian.......................................................................................................9 C. Manfaat Penelitian.....................................................................................................9 D. Kerangka Berfikir....................................................................................................10 BAB II TINJAUAN TEORITIS A. Manusia Dalam Konsep Kedokteran Dan Psikologi................................................13 1. Kesehatan Jiwa.....................................................................................................13 2. Ciri-Ciri Kepribadian Sehat dan Normal.............................................................13 3. Stress dan Respon Biologis..................................................................................13 4. Gangguan Psikosomatik Dan Kekebalan Stress...................................................15 B. Tinjauan Pengamalan Ibadah Dalam Kajian Islam dan Kedokteran.........................18 1. Shalat ...................................................................................................................18 2. Puasa.....................................................................................................................20 3. Zikir dan Membaca Al-Quran..............................................................................20 BAB III METODE DAN HASIL PENELITIAN A. Variabel Penelitian...................................................................................................23

B. Populasi dan Sampel………………………………………………….….…….….23
C. Jenis dan Sumber Data………………………………………………..……….…..23 D. Tehnik Pengumpulan Data…………………………………………..…………....23 E. Instrumen Penelitian……………………………………………..…………….….23 F. Kesimpulan Penelitian.............................................................................................24 G. Saran........................................................................................................................25 Daftar Pustaka.............................................................................................................................26

DAFTAR ISI TESIS LEMBAR PERSETUJUAN..........................................................................................................ii

4
PERNYATAAN KEASLIAN .....................................................................................................iii NOTA DINAS ..............................................................................................................................v ABSTRAK....................................................................................................................................vi KATA PENGANTAR ................................................................................................................vii DAFTAR ISI ...............................................................................................................................ix DAFTAR TABEL........................................................................................................................xi DAFTAR GAMBAR ..................................................................................................................xii DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................................................xiii BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah .........................................................................................................1 B. Rumusan Masalah ..................................................................................................................7 C. Batasan Masalah .....................................................................................................................8 D. Tujuan Penelitian ....................................................................................................................8 E. Manfaat Penelitian ..................................................................................................................9 F. Kerangka Berfikir ...................................................................................................................9 G. Hipotesis Penelitian ..............................................................................................................15
BAB II TINJAUAN TEORITIS

A. Manusia dalam Konsep Kedokteran dan Psikologi ..............................................................16 1. Kesehatan Jiwa
.....................................................................................................................16

2. Ciri-ciri Kepribadian Sehat dan Normal
...............................................................................19

3. Abnormalitas
........................................................................................................................20

4. Otak Manusia
........................................................................................................................22

5. Stress dan Respon Biologis
...................................................................................................35

6. Gangguan Psikosomatik dan Kekebalan Stress
....................................................................43

6.1 Diagnosa pada gangguan psikosomatik .........................................................................45 6.2 Gangguan-gangguan Psikosomatik.................................................................................45 6.3 Terapi gangguan Psikosomatik ......................................................................................50 6.3.1 6.3.2
Pengobatan Gangguan Psikosomatik .......................................................................51 Pengukuran Kekebalan Stress...................................................................................55

5 6.3.3 6.3.4 6.3.5 6.3.6
Strategi menghadapi stress dalam perilaku ..............................................................56 Strategi menghadapi stress secara kognitif ..............................................................57 Cara mengatasi stres.................................................................................................58 Macam-macam Kepribadian Manusia .....................................................................61 7. Motivasi Manusia .................................................................................................................65

B. Manusia dalam Konsep Islam............................................................................................... 71 1. Konsep Manusia dalam Al-Qur’an
.......................................................................................71

2. Pendidikan Nabi Terhadap Anak
..........................................................................................86

3. Tinjauan Pengalaman Ibadah dalam Kajian Islam dan Kedokteran
....................................97

3.1 Shalat ..............................................................................................................................97 3.2 Puasa .............................................................................................................................117 3.3 Zikir dan Membaca Al-Qur’an ………………………………….............................…131 3.4 Zakat dan infaq sadaqah…………………………………….....................…………...139 3.5 Ibadah Haji/Umroh …………………………………………………….......................142
BAB III OBYEK DAN METODE PENELITIAN

A. Metode dan Desain Penelitian ………………………………………......................…147 B. Variabel Penelitian ……………………………………………...................................147 C. Definisi Operasional ……………………………………………….......................…..147 D. Populasi dan Sampel ………………………………………………............................154 E. Jenis dan Sumber Data …………………………………………............................….155 F. Tehnik Pengumpulan Data …………………………………………......................….155 G. Instrumen Penelitian …………………………………….………...................…….....156 H. Uji Validitas dan Reabilitas Instrumen Penelitian ……………….........................…..157 I. Uji Analisis Data ………………………………………................................…….….159 J. Jadwal Penelitian dan Prosedur Penelitian ………………………...............................161
BAB IV ANALISA HASIL PENELITIAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN

6 A. Profil Puskesmas Astapada ……………………………….………....................…….162 B. Hasil Pengujian Instrumen Penelitian …………………….…………....................….164 C. Deskripsi Data …………………………………………….....................................….170 D. Pengujian Hipotesis Penelitian …………………………………….....................……183
1. Hubungan Antara Motivasi Ibadah dengan Pencegahan Gangguan Psikosomatik ………...........................………………….....................…..184

2. Hubungan Antara Kekebalan Stress dengan Pencegahan
Gangguan Psikosomatik ………………………………………..................................186 3. Hubungan Motivasi Ibadah dan Kekebalan Stress Terhadap Pencegahan Gangguan Psikosomatik …………………..………......................…….188 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan……………………………………………........................….......................191 B. Saran …………......…………………………........................…….............................….193
DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN

HUBUNGAN MOTIVASI BERIBADAH DAN KEKEBALAN STRESS DENGAN PENCEGAHAN GANGGUAN PSIKOSOMATIK (Studi Kasus pada Puskesmas Astapada Kabupaten Cirebon)

TESIS Diajukan oleh: LIZA NIM.505720010

Pembimbing I,

Pembimbing II,

7

Prof. Dr. H. Salim Badjri

Prof. Dr. H. Khaerul Wahidin M.Ag

PROGRAM PASCASARJANA SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI CIREBON 2008
KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur penulis panjatkan ke Hadirat Allah SWT yang telah memberikan Rahmat dan karunia-Nya sehingga penulisan Tesis yang penulis susun dengan judul : “HUBUNGAN MOTIVASI BERIBADAH DAN KEKEBALAN STRESS DENGAN PENCEGAHAN GANGGUAN PSIKOSOMATIK (STUDI KASUS PADA PUSKESMAS ASTAPADA KABUPATEN CIREBON) dapat penulis selesaikan. Penulisan tesis ini dimaksudkan dalam rangka penyelesaian pendidikan Iskam pada Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Cirebon Sebagai ungkapan rasa penghargaan, pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih kepada yang terhormat: 1. Dr. H. Imron Abdullah,M.Ag selaku Ketua STAIN Cirebon yang telah memberikan kesempatan kepada penulis untuk mengikuti perkuliahan pada program Pasca Sarjana. 2. Dr. H. Dedi Djubaedi, M.Ag selaku direktur Pascasarjana STAIN Cirebon. Yang banyak memberikan masukan dalam penulisan tesis ini. 3. Prof. Dr. H. Salim Badjri, sebagai Pembimbing I yang telah banyak memberikan bimbingan dan arahan dalam penulisan tesis ini.

4. Prof. Dr. H. Khaerul Wahidin M.Ag sebagai Pembimbing II yang telah banyak
meluangkan waktu dan memberikan bimbingan dalam penyelesaian tesis ini.

8
5. Segenap dosen Pascasarjana Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Cirebon yang telah banyak memberikan berbagai pengetahuan baru kepada penulis, sehingga dapat membuka wasasan keilmuan yang lebih baik. 6. Kepada Kantor Dinas Kesehatan Kabupaten Cirebon yang telah mengizinkan penulis mengikuti pendidikan program Pascasarjana di STAIN Cirebon 7. Kepada Seluruh karyawan Puskesmas Astapada Kabupaten Cirebon yang telah bersedia membantu penulis dalam penyusunan tesis ini 8. Kepada Kader-kader Puskesmas Astapada Kabupaten Cirebon yang telah meluangkan waktunya, dan semua pihak yang mungkin tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah memberikan bantuan dan dorongan kepada penulis dalam menyelesaikan tesis ini. Semoga Amal baiknya mendapat imbalan pahala yang setimpal dari Allah SWT. Amin Cirebon, April 2008 Penulis LI ZA

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kemajuan suatu negara salah satunya ditentukan oleh suatu indikator yang disebut Indeks Pembangunan manusia (IPM) yang terdiri dari bidang kesehatan, pendidikan dan ekonomi. Untuk itu diharapkan kesehatan sebagai salah satu komponen terpenting indeks pembangunan dapat mengembangkan kinerja dan perhatiannya dalam memberi pelayanan kesehatan yang optimal kepada seluruh masyarakat. Menuju INDONESIA SEHAT 2010, dalam bidang kesehatan dengan menekankan PARADIGMA SEHAT yang lebih mengedepankan usaha preventif (pencegahan) dan promotif (promosi). Usaha pencegahan dan promotif kesehatan mengarahkan berhubungan maupun terhadap determinannya. Sehat menurut WHO 1947 adalah suatu keadaan kesejahteraan fisik, mental, sosial secara penuh dan bukan semata-mata berupa absennya atau keadaan lemah tertentu. Tapi sejak tahun 1984, WHO menambahkan aspek spiritual (kerohanian/agama) salah satu unsur tambahan dalam pengertian kesehatan seutuhnya. Sehat paripurna adalah sehat fisik, psikologi, sosial dan spiritual. masyarakat untuk mempertahankan kesehatan dengan upaya-upaya pencegahan baik terhadap faktor-faktor yang

9
Penelitian ini diharapkan dapat memberi sumbangan terhadap usaha preventif terhadap masyarakat, walaupun gangguan psikosomatik tidak menjadi salah satu diagnosa yang terdapat dalam pelaporan puskesmas, yang terlapor adalah gangguan jiwa, neurotik, dan skizofrenia. Hal ini menjadi perhatian penulis, sejauh mana sebenarnya pasien mengenal keluhannya, adakah pengaruh psikis yang membebani keluhan fisiknya, bagaimana pasien mengelola stressnya, dan sejauh mana pasien termotivasi agar meningkatkan ibadahnya, sehingga keluhan fisik dan tekanan terhadap psikis tidak berkepanjangan dan menjadi lebih buruk menjadi gangguan jiwa atau bahkan sakit jiwa. Gangguan jiwa dan perilaku menurut the world health Report 2001 dialami oleh kirakira 25 % dari seluruh penduduk pada suatu masa dari hidupnya dan lebih dari 40 % diantaranya didiagnosa tidak tepat sehingga menghabiskan biaya untuk pemeriksaan laboratorium dan pengobatan yang tidak tepat. Gangguan jiwa dan perilaku dialami kira-kira 10 % populasi orang dewasa. Dalam laporan itu dikutip juga penelitian yang menemukan bahwa 24 % dari pasien yang mengunjungi dokter pada pelayanan kesehatan dasar ternyata mengalami gangguan jiwa. 69 % dari pasien tersebut datang dengan keluhan fisik dan banyak diantaranya ternyata tidak ditemukan gangguan fisiknya.(Yulizar dkk, Depkes , 2004:1) Menurut Surat Kabar pikiran rakyat tanggal 28 oktober 2005, penderita ganguan jiwa di Jawa Barat diperkirakan lebih dari 30 % penduduk, yang jumlah nya makin bertambah dengan kesulitan ekonomi, bahkan di Cirebon sendiri mencapai 250 sampai dengan 350 %. Menurut Wahid, satu-satunya psikiater di Rumah Sakit Gunung Jati, mengemukakan, bahwa usia terbanyak yang datang ke poliklinik maupun praktek pribadi didominasi oleh keluarga muda, laki-laki merupakan jumlah terbesar dengan usia antara umur 30-40 tahun. Dengan status sosial merata dari yang rendahan, sampai menengah keatas. Wahid juga menyebutkan jenis-jenis penyakit psikologi yang dialami pasiennya. Yang ringan dan sedang seperti stres, cemas, gangguan susah tidur (insomnia), dan sejenisnya. Sampai yang berat seperti skizoprenia, depresi berat dan juga, faktor ekonomi menjadi penyebab terbesar masalah psikis. Gangguan psikosomatik terselubung dalam berbagai penyakit seperti: (1) penyakit kulit dengan timbulnya pruritus, neurodermatosis; (2) pada otot dan tulang terdapat rhematoid artritis, mialgia, artralgia; (3) saluran pernafasan sindroma hiperventilasi, asma bronkiale; (4) jantung dan pembuluh darah , hipertensi esensial, sakit kepala vaskuler, sakit kepala vasogenik, migren; (5) saluran pencernaan sebagai manifestasi gangguan psikosomatik, dispepsia, konstipasi; (6) alat kelamin dan kemih berupa rasa nyeri dan parestesi di panggul, dismenorea, disparenia; (7) Sistem endokrin seperti hipertiroid, sindroma menopause. Diharapkan puskesmas sebagai pemberi pelayanan kesehatan terdepan dapat mengobati pasien tidak hanya secara fisik saja, tapi juga dapat memberikan pendidikan kesehatan yang baik dan optimal kepada pasiennya. Kalau diagnosa psikosomatik sudah terdeteksi secara dini, maka pasien tersebut tidak akan pernah bolak-balik kesana kemari mencari pertolongan, karena bila kita mengetahui bahwa

10
keluhan yang diderita pasien adalah akibat psikisnya yang berat, maka kita dapat memberikan solusi dan pendidikan kepada pasien akan penyebab yang menyebabkan gangguan dan keluhannnya, bukan hanya sekedar obat saja. B. Tujuan Penelitian Penelitian ini dilakukan dengan maksud untuk menyusun tesis pada Program Pasca Sarjana Psikologi Islam Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Cirebon, bertujuan memperoleh gambaran dan kejelasan tentang: 1. Hubungan motivasi beribadah dengan pencegahan gangguan psikosomatik 2. Hubungan kekebalan stress dengan pencegahan gangguan psikosomatik 3. Sejauh mana hubungan motivasi beribadah dan kekebalan stress terhadap Pencegahan gangguan psikosomatik. C. Manfaat penelitian Kegunaan penelitian ini diharapkan akan memberikan masukan secara teoritis dan praktis sebagai berikut 1) Aspek teoritis, penelitian ini diharapkan dapat memperkuat teoritis bahwa beribadah dan pengelolaan kekebalan stress dapat dijadikan sebagai salah satu upaya pencegahan terhadap gangguan psikosomatik, yang akhirnya mencegah penyakit fisik yang lebih parah, kelainan jiwa dan mental yang berat. 2) Aspek Praktis, penelitian ini diharapkan dapat dijadikan salah satu tuntunan bagi kita atau masyarakat agar dapat memotivasi dirinya menjalankan ibadah dan meningkatkan kekebalan diri terhadap stress sehingga dapat tercegah dari gangguan psikosomatik. D. Kerangka Berfikir Tesis ini membicarakan tentang motivasi beribadah dan kekebalan stress sejauh mana dapat mencegah penyakit psikosomatik. Dalam kerangka berfikir ini ada empat hal yang dibicarakan : (1) Motivasi dan perilaku, (2) beribadah, (3) Kekebalan stress, dan (4) penyakit psikosomatik. Motivasi adalah kecenderungan yang timbul pada seseorang sesuatu aksi atau tindakan dengan tujuan tertentu yang dikehendakinya, motivasi terdiri dari motivasi intrinsik dan ekstrinsik. Ibadah Menurut Kamus Indonesia adalah amalan yang diniatkan untuk berbakti kepada Allah SWT, dengan menjauhi larangan-Nya dan melaksanakan perintah-Nya, yang pelaksanaanya diatur, secara syariah. Motivasi Ibadah adalah dorongan seseorang untuk berbakti kepada Allah untuk mencapai tujuan hidupnya, yang ditunjukan dengan sikap dan perilaku yang baik yaitu untuk untuk

11
mendapat ridho Allah:’Sesungguhnya Shalat, ibadah, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam ” (al-An’amm:162) Kekebalan Stress adalah tingkat stress seseorang yang diukur dengan sebuah skala yaitu skala Smith dan Miller, bila kekebalan terhadap stress baik, maka seseorang menjalankan pengelolaan stress yang baik, maka kekebalan stressnya pun menjadi baik, Menurut Hawari Ada beberapa pengelolaan terhadap stress, yaitu : 1. Olah raga. 2. Rekreasi 3. Kasih sayang 4. Sosial ekonomi 5. Menghindari Rokok 6. Pergaulan/Silaturahmi 7. Tidur yang cukup 8. Makanan yang seimbang dan teratur 9. Pengelolaan waktu yang baik 10. Agama yang dijalankan dengan ketaatan Gangguan psikosomatik adalah gangguan atau penyakit dengan gejala-gejala yang menyerupai penyakit fisis dan diyakini adanya hubungan yang erat antara suatu peristiwa psikososial tertentu dengan timbulnya gejala-gejala tersebut (IPD Mudjaddid, Shatri: 684). Penyembuhan seseorang akibat gangguan psikosomatik ini tidak hanya berupa obatobatan yang disesuaikan dengan gejala yang timbul tapi juga dengan menganjurkan pola hidup yang baik, olah raga, menyalurkan hobi, relaksasi, penyesuaian diri yang positif terhadap masalah dan yang juga sangat penting adalah meningkatkan ibadah. Dengan peningkatan motivasi beribadah dan sikap beribadah, maka pasien akan memperkuat mental dan psikisnya, dan mendapat ketenangan. Dengan mengingat Allah maka harinya akan menjadi tenang dan tentram seperti Dalam Al-Quran surat Al-Rad (13:28) Allah berfirman:

(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram. Bagaimana kita menanggulangi stress agar terhindar dari psikosomatik, antara lain adalah dengan beribadah yang iklash hanya untuk Allah semata. Meningkatkan kekebalan stress kita sehingga kita terhindar dari stress yang berkepanjangan. QS Az-zumar 39:2. Sesunguhnya Kami menurunkan kepadamu Kitab (Al Quran) dengan (membawa) kebenaran. Maka sembahlah Allah dengan memurnikan ketaatan kepadaNya.

12
Dengan memberikan motivasi kepada pasien dengan reedukasi yang baik kita berupaya menimbulkan motivasi intrinsik pada diri pasien untuk mau menjalankan ibadah dengan ketaatan dan keiklahlasan seperti yang diperintahkan dalam rukun Islam seperti Shallat, puasa, zikir, zakat dan shodaqah, haji dengan iklash diharapkan hati ini dapat menjadi lebih tenang, ketenangan akan mengurangi stress seseorang dan upaya ini dapat menjadi salah satu usaha mencegah timbulnya gangguan psikosomatik. Beribadah adalah pengakuan kita terhadap Allah, dimana kita bergantung hanya pada satu yaitu Allah yang menciptakan manusia, dunia, dan alam semesta. Dengan pengakuan ini, timbulkan rasa aman dalam jiwa manusia bahwa ada pendukung hidupnya yang amat dekat, yang tidak akan pernah membuatnya sedih. QS, At-Taubah :40 ....La tahzan Innalaha Ma’ana, ”janganlah kamu bersedih sesugguhnya Allah berserta kita” Dalam beribadah kita memerlukan motivasi, motivasi menggerakkan sikap, tampa ada motivasi yang didasari keiklasan, apalagi semata-mata hanya menjalankan kewajiban, maka ibadah tersebut menjadi kering tampa makna. Bila kita membaca Al-Quran tampa mengerti artinya, nasehat Allah kepada kita tidak akan masuk dalam dalam hati maupun jiwa kita. Bila tidak tertanam dalam jiwa, bagaimana mengamalkannya? Dalam Surah Fushilat: 44 Allah berfirman”Qul huwa lil ladziina aamanuu hudaw wa syifaa ” yang artinya ” katakanlah :”Alquran itu adalah petunjuk dan penawar bagi orang-orang yang beriman”(QS, 41:44) Gambar 1.1 Kerangka berfikir a

Motivasi Beribadah

Pencegahan Gangguan Psikosomatis

Kekebalan stress

Keterangan : a : faktor lain yang tidak diteliti 1. Aspek /Gangguan Kepribadian 2. Tingkat kognitif seseorang dalam menghadapi stress 3. Kebiasaan budaya setempat dan Kehidupan masa kecil 4. Penyesuaian diri dalam tahun terakhir

13

BAB II TINJAUAN TEORITIS Sesuai dengan Judul tesis maka kajian teoritis ini khususkan ke dalam hal yang berhubungan dengan motivasi ibadah, stress, dan gangguan psikosomatik. Untuk memudahkan pemahaman maka disusunlah tinjauan teoritis ini dimulai dengan bagaimana melihat manusia secara konsep kedokteran dan psikologi, kemudian bagaimana manusia dalam konsep medis Islam, kaitan antara stress dan terjadinya penyakit fisik dan mental, kemudian kolaborasi ibadah sebagai tuntunan hidup dan kaitannya dengan kesehatan. A. Manusia Dalam Konsep Kedokteran Dan Psikologi 1. Kesehatan Jiwa Menurut UU No.23 tahun 1992, Ps 24, 25, 26 dan 27, Kesehatan jiwa adalah suatu kondisi mental sejahtera yang memungkinkan hidup harmonis dan produktif sebagai bagian yang utuh dari kualitas hidup seseorang, dengan memperhatikan semua segi kehidupan manusia dengan ciri menyadari sepenuhnya kemampuan dirinya, mampu menghadapi stress kehidupan yang wajar, mampu kerja produktif dan memenuhi kebutuhan hidupnya, dapat berperan serta dalam lingkungan hidup, menerima baik dengan apa yang ada pada dirinya, merasa nyaman bersama dengan orang lain.

14
Menurut penulis, seorang yang disebut sehat, tidak hanya sehat fisik, dan mental saja tapi dia harus mampu menjalin hubungan vertikal secara spiritual kepada Tuhan dan hubungan horizontal terhadap sesamanya. Mempunyai kecerdasan inteligensia (IQ), kecerdasan emosional (EQ) dan kecerdasan spiritual (SQ). 2. Ciri-Ciri Kepribadian Sehat dan Normal Kepribadian yang sehat dan normal mempunyai ciri-ciri, seperti menurut coleman dan Winkel bahwa ciri perilaku yang normal adalah seseorang itu dapat menerima dirinya baik kekurangan dan kelebihan dirinya sendiri secara realistik, berkepribadian yang matang, mandiri, bertanggung jawab, memiliki jati diri yang baik, mempunyai kekebalan terhadap stress yang baik, mempunyai kedewasaan yang matang dan intelektual yang baik. 3. Stress Dan Respon Biologis. Menurut Rippetoe-Kilgore, Stress adalah kondisi yang dihasilkan ketika seseorang berinteraksi dengan lingkungannya yang kemudian merasakan suatu pertentangan, apakah itu riil ataupun tidak, antara tuntutan situasi dan sumber daya system biologis, psikologis dan sosial, dalam terminologi medis, stress akan mengganggu system homeostasis tubuh yang berakibat terhadap gejala fisik dan psikologis. Baik secara mental, fisiologi tubuh, anatomi, atau fisik, ”Stress is the condition that results when person-environment transactions lead the individual to perceive a discrepancy, whether real or not, between the demands of a situation and the resources of the person's biological, psychological or social systems. In medical terms, stress is the disruption of homeostasis through physical or psychological stimuli. Stressful stimuli can be mental, physiological, anatomical or physical (Rippetoe-Kilgore, Mark and Lon. 2006) Richard Lazarus pada tahun 1974 yang membagi stress ke dalam 2 bentuk yaitu eustress dan distress.( Lazarus RS , 1993:1) stress yang berpengaruh positif adalah eustress sedangkan distress adalah stress yang bersifat negatif yang menyebabkan gangguan fungsional maupun organ tubuh. Istilah stress sendiri ditemukan oleh Hans Selye, seorang ahli fisiologi dari Universitas Montreal merumuskan bahwa stress adalah tanggapan tubuh yang sifatnya nonspesifik terhadap aksi tuntutan atasnya. Sehingga tubuh bereaksi secara emosi dan fisis untuk mempertahankan kondisi fisis yang optimal reaksi ini disebut General adaptation syndrome (GAS) 1936. Respon tubuh terhadap perubahan tersebut yang disebut GAS terdiri dari 3 fase yaitu: a. Waspada, (alarm reaction/reaksi peringatan) Respons Fight or flight (respons tahap awal) Tubuh kita bila bereaksi terhadap stress, stress akan mengaktifkan sistem syaraf simpatis dan sistem hormon tubuh kita kotekolamin, epinefrin, norepinefrine, glukokortikoid, seperti kortisol dan kortison. Sistem

hipotalamus-pituitary-adrenal (HPA) merupakan bagian penting dalam sistem neuroendokrin

15
yang berhubungan dengan terjadinya stress, hormon adrenal berasal dari medula adrenal sedangkan kortikostreroid dihasilkan oleh korteks adrenal. Hipotalamus merangsang hipofisis, kemudian hipofisis akan merangsang saraf simpatis yang mempersarafi: 1. Medula adrenal yang akan melepaskan norepinefrin dan epinefrin; 2. Mata menyebabkan dilatasi pupil; 3. Kelenjar air mata dengan peningkatan sekresi; 4. Sistem pernafasan dengan dilatasi bronkiolus, dan peningkatan pernafasan; 5. Sistem Kardiovaskular (jantung) dengan peningkatan kekuatan kontraksi jantung, peningkatan frekwensi denyut jantung, tekanan darah yang meningkat; 6. Sistem Gastrointestinal (lambung dan usus), motilitas lambung dan usus yang berkurang, kotraksi sfingter yang menurun; 7. Hati, peningkatan pemecahan cadangan karbohidrat dalam bentuk glikogen (glikogenolisis) dan peningkatan kerja glukoneogenesis, penurunan sintesa glikogen. Sehingga gula darah akan meningkat di dalam darah; 8. Sistem Kemih terjadi peningkatan motilitas ureter, kontraksi otot kandung kemih, relaksasi sfingter; 9. Kelenjar keringat, peningkatan sekresi; 10. Sel lemak, terjadi pemecahan cadangan lemak (lipolisis); Adapun lebih jelasnya fungsi dari syaraf simpatis yang terangsang saat terjadinya stress dapat dilihat di gambar dibawah ini: Gambar 2.2 Fungsi Syaraf Simpatis dan syaraf Parasimpatis

b. The Stage of resistance (Reaksi pertahanan) Reaksi terhadap stressor sudah melampaui batas kemampuan tubuh, timbul gejala psikis dan somatik. c. Tahap kelelahan Pada fase ini gejala akan terlihat jelas. Karena terjadi perpanjangan tahap awal stress yang telah terbiasa, energi penyesuaian sudah terkuras, individu tidak dapat lagi mengambil dari berbagai sumber untuk penyesuaian, timbullah gejala penyesuaian seperti sakit kepala, gangguan mental, penyakit arteri koroner, hipertensi, dispepsia (keluhan pada gastrointestinal), depresi, ansietas, frigiditas, impotensia.

16
4. Gangguan Psikosomatik Dan Kekebalan Stress Psikosomatik menurut kamus Inggris adalah kelainan fisik yang disebabkan faktor mental seperti stress atau efek yang berhubungan dengan beberapa penyakit. Gangguan psikosomatik adalah gangguan atau penyakit dengan gejala-gejala yang menyerupai penyakit fisis dan diyakini adanya hubungan yang erat antara suatu peristiwa psikososial tertentu dengan timbulnya gejala-gejala tersebut (IPD Mudjaddid, Shatri, 684). Gangguan psikosomatik tidak terlepas dari berbagai stresor psikososial dimana setiap keadaan atau peristiwa yang menyebabkan perubahan dalam kehidupan seseorang, sehingga ia harus menyesuaikan diri menanggulangi segala perubahan yang timbul, dan jenis-jenis stresor yang timbul misalnya: (1) stresor sosial seperti masalah pekerjaan, masalah ekonomi, masalah pendidikan, masalah keluarga, hubungan interpersonal, perkembangan, penyakit fisik, masalah kekerasan rumah tangga; (2) stresor psikis seperti perasaan rendah diri, frustasi., malu, merasa berdosa; (3) stresor fisis (panas, dingin, bising, bau yang menyengat, banjir) dan lain-lain. Keluhan Psikosomatik yaitu keluhan fisik atau jasmani yang diduga berkaitan erat dengan masalah kejiwaan (mental emosional). Contoh: berdebar-debar, tekuk pegal, tekanan darah tinggi (gejala kardiovaskular); ulu hati perih, kembung, gangguan pencernaan (gejala gastrointertinal); sesak nafas, mengik (gejala respiratorius), gatal, eksim (gejala dematologi); encok, pegal, kejang, sakit kepala (gejala muskuloskeletal); gangguan haid, keringat dingin disertai berdebar-debar (gejala hormonal-endokrin).(Yulizar dkk, 2004:21) Gangguan-gangguan Psikosomatik antara lain : 1. Dispepsia Fungsional , menurut lagarde dan spiro (1984) adalah keluhan tidak enak diperut bagian atas yang bersifat intermitten, sedang pada pemeriksaan tidak ada kelainan organik. 2. Hipertensi esensial, diagnosa ini ditegakkan karena hingga kini belum ditemukan penyebab, morfologis, kimiawi atau diagnosa klinis yang membuktikannya, sehingga untuk menetapkan diagnosa nya harus disisihkan penyebab adanya gangguan ginjal, hormonal, jantung, dan syaraf. Hipotesa Groen bahwa pasien hipertensi sebagian besar memiliki kepribadian obsesi kompulsif dengan predisposisi emosi yang tinggi. Kebutuhan cinta yang besar, kebutuhan kekuasaan . membuat mereka tidak mudah melupakan dan memecahkan konflik dan penyesuaian diri terhadap tekanan dan perubahan keadaan

3. Asma bronkiale dikenal sebagai gangguan pernafasan dengan terhalangnya aliran
ekspirasi , sehingga ketika itu akan terdengar wheezing atau mengi. Penyakit yang sebabnya multifaktorial ini selalu dihubungkan dengan konflik psikis 4. Depresi , merupakan gangguan afektif yang ditandai dengan adanya mood depresi (sedih). Hilang minat dan mudah lelah. Pada umumnya pasien datang ke klinik penyakit dalam dengan keluhan somatik, (PABDI,2006: 269)

17
Pada Panduan Pelayanan Medik (PAPDI) diagnosa Depresi meliputi: - Perasaan sedih , tidak bisa menikmati hidup - Kurang atau tidak ada perhatian pada lingkungan - Mudah lelah - Konsentrasi dan perhatian yang kurang - Harga diri dan kepercayaan diri yang kurang - Perasaan bersalah tidak berguna - Pandangan masa depan suram/pesimis - Tidur terganggu - Nafsu makan kurang/bertambah 5. Ansietas merupakan kecemasan yang berlebihan dan lebih bersifat subyektif. Pada umumnya pasien datang ke poliklinik dengan keluhan somatik, dengan gejala cemas berlebihan(PABDI , 2006: 275) Gejala Ansietas Ketegangan motorik : kedutan otot, kaku, pegal, sakit dada, sakit persendian. Hiperaktif otonom : sesak nafas, jantung berdebar, telapak tangan basah, mulut kering, rasa mual, mules , diare Bila ditemukan adanya kelainan organis pada umumnya keluhan tidak sebanding dengan kelainan organ yang ditemukan Kewaspadaan berlebihan dan daya tangkap berkurang : mudah terkejut, cepat tersinggung, sulit konsentrasi, sukar hidup, dan lain-lain 3. Aktifitas sehari-hari terganggu: kemampuan kerja menurun , hubungan sosial yang terganggu, dan kurang merawat diri.

6. Nyeri Psikogenik adalah keluhan nyeri yang penyebabnya bukan penyebab penyakit
organik ditemukan gejala nyeri tampa kelainan organ yang jelas misalnya nyeri kepala, migren, mialgia, atralgia, kolik abdomen, ada stresor psikososial. Disertai dengan gejala depresi dan ansietas. 7. Chronic Fatique Syndrome Sindrom lelah kronik adalah rasa lelah yang berlangsung lama dan tidak hilang dengan istirahar tanpa penyebab organik yang jelas. Mempunyai gejala utama adanya rasa lelah berkepanjangan yang terus menerus berkepanjangan, dan bertambah bila melakukan aktivitas atau saat stress emosional dan tidak pulih sepenuhnya dengan istirahat. Mempunyai gejala tambahan yang dapat disertai seperti mialgia, sefalgia, nyeri sendi, nyeri tenggorokan, demam, limfadenopati terutama bagai leher atau aksila, juga terdapat gejala-gejala neuropsikologis seperti depresi, kecemasan, insomnia. Gejala terutama dalam 6 bulan atau disertai minimal

18
empat gejala tambahan, dan tidak didapatkan penyakit kronis lainnya.(E.Mudjaddin, 196) 8. Penyakit Jantung Fungsional (neurosis kardiak) Penyakit dengan keluhan seperti penyakit jantung, tanpa disertai kelainan organik, Dengan keluhan adanya sakit dada yang tidak khas, sesak nafas, dapat menyerupai angina pektoris, berdebar, rasa jantung seakan berhenti, rasa ingin mati, mudah terkejut, adanya cemas yang berlebihan, biasanya timbul sudah serin sebelum pasien datang kerumah sakit. Stresor pencetusmya jelas kecuali ansietas panik, pada pemeriksaan tidak didapat kelainan yang spesifik, dapat dijumpai adanya takikardia, aritmia, kadangkadang prolaps katup mitral, pada EKG didapat elevasi/depresi segmet ST.(Hamzah Shatri, IPD. 2000:194) 9. Sindrom Hiperventilasi Dengan keluhan sesak nafas yang tidak khas, merasa kekurangan udara sehingga harus menarik nafas panjang, sering disertai adanya takipnea, dan rasa sempit didada, kadang disertai adanya keluhan pada jantung , parestesi. Badan terasa enteng, gejala fisik yan glain tidak khas, adanya gangguan emosional terutama rasa takut, stresor psikososial.(Hamzah Shatri,IPD. 2000:195) 10. Sindrom Kolon Iritabel Adalah sakit perut disertai gangguan buang air besar tanpa dijumpai kelainan organik. Ditandai dengan rasa nyeri/tidak enak, diperut disertai diare atau konstipasi , perut kembung, yang tampak dengan jelas, rasa nyeri diperut hilang setelah buang air besar, keluhan psikis menonjol seperti gejala ansietas atau depresi, feses yang lembek pada saat timbulnya rasa sakit, feses campur lendir dan tidak berdara., penurunan berat badan tidak lebih dari 5 % dalam satu tahun terakhir, pemeriksaan feses tidak ditemui pararsis dan penemuan barium enema maupun kolonoskopi normal.(E. Mudjaddid, 2000:197) Kekebalan Stress Adalah Kekebalan Stress adalah tingkat stress seseorang yang diukur dengan sebuah skala yaitu skala Smith dan Miller, bila kekebalan seseorang terhadap stress baik, maka ia telah menjalankan pengelolaan stress yang baik, maka kekebalan stressnya pun menjadi tinggi. B. Tinjauan Pengamalan Ibadah Dalam Kajian Islam dan Kedokteran 1. Shalat Shalat menurut bahasa 'Arab: doa. Menurut istilah syara' ialah ibadat yang dikerjakan untuk membuktikan pengabdian dan kerendahan diri kepada Allah Mendirikan Shalat ialah menunaikannya dengan teratur, dengan melengkapi syaratsyarat, rukun-rukun dan adab-adabnya, baik yang lahir ataupun yang batin, seperti khusu' ,memperhatikan apa yang dibaca dan sebagainya.

19
Gerakan shalat menurut para ilmuwan dan dokter salah satu terbaik untuk menyembuhkan rematik (terutama untuk tulang punggung), yang disebabkan oleh ketidak seimbangan otot. Berdasarkan saran dokter tidak ada solusi yang berbaik untuk menghindari rematik sejak dini dengan melaksanakan sholat 5 waktu secara konsisten dan juga banyak melakukan gerak untuk meminimalisir kemungkinan penyakit tulang punggung, memanfaatkan kesempatan sebaik mungkin mengembalikan keseimbangan pada persendian dan otot tubuh, dan otot tubuh. (Abdullah, 2006: 37-38) Selain baik untuk jantung dan peredaran darah, gerakan shalat ini juga dapat memperkuat tulang karena tulang yang banyak digerakan secara terus menerus akan menjadi lebh baik ,lebih tebal tidak gampang kropos atau dapat terhindar dari osteoporosis, karena mengandung lebih banyak kalsium dibanding tulang yang tidak sering digerakkan. Berwudhu yang kita lakukan sebelum shalat dapat menetralisir jumlah kuman yang patogen atau berbahaya akibat kulit yang terpapar dengan debu. Sehingga kebersihan kulit lebih terjaga dari infeksi kulit, membilas kulit dengan air yang berulang-ulang dapat meningkatkan kekebalan tubuh terhadap bakteri, sehingga meningkatkan imunitas, dapat menghindari kanker kulit, kulit yang terpapar dengan berbagai zat kimia , dengan membilas kulit sebanyak 5 kali sehari dapat mengurangi efek kimiawi yang terpapar ke kulit kita, sehingga dampat zat kimia dapat diminimalisir. Dalam sebuah penelitian di falkutas kedokteran di Iskandariyah Mesir, bekerja sama dengan kelompok peneliti ilmiah dan tehnologi melakukan penelitian untuk mengungkapkan hubungan antara ilmu pengetahuan dan wudhu dilihat dari kesehatan mengungkapkan bahwa hidung bagian dalam yang tidak dibasuh air umumnya berwarna pucat, berminyak, serta penuh dengan debu dan kotoran, sedangkan pintu hidungnya yang tampak bagian luar, tampak berwarna cerah dan terdapat bulu hidung padanya. Bulu hidung umumnya rentan dihinggapi debu dan kotoran. Sedangkan pada hidung kelompok yang disiplin melakukan wudhu tidak didapati kumpulan bakteri dan mikroba. Hembing memaparkan membasuh wajah waktu wudhu dengan air bersih akan merangsang titik-titik akupuntur dibagian wajah yang efeknya sangat bermanfaat untuk kesehatan. Rangsangan yang ditimbulkan fungsinya sesuai dengan therapi akupuntur. Pada wajah terdapat pusat akupuntur organ seperti titik, dada, usus kecil, usus besar, ginjal, kaki, tangan, tempurung lutut, faring, hati/ limfa, jantung, kandung kemih, lambung, paru-paru, kandung empedu. Ketika membasuh kedua tangan sampai siku pun terdapat titik akupuntur yang terangsang antara lain. Meridien yien untuk menyembuhkan penyakit pada dada, paruparu, tenggorokan, lambung, jantung, dan organ gerakan bagian atas. Rangsangan pada meridien yang ditangan dapat menyembuhkan penyakit pada kepala, wajah mata, kuping, hidung, mulut, gigi, tenggorokan dan organ gerak bagian atas leher (Hembing,1994:47-49) .

20
Membasuh kepala ketika wudhu dapat memberikan kebersihan kulit kepala dan rambut dari debu, dan juga dapat menjernihkan otak. Bisa terasa ketika hati dan emosi sedang marah, air wudhu yang membasahi kepala dapat menurunkan emosi kita dan menyeimbangkan hormon stress dalam tubuh. Hormon kortisol merupakan salah satu hormon yang meningkat ketika terjadi stress dan emosi amarah, yang bekerja meningkatkan seluruh kerja organ untuk bersikap fight and fligh atau waspada, dimana kerja jangtung meningkat, tekanan darah bertambah, kita menjadi waspada, wajah memerah, dan bila hal ini tidak di kendalikan, kemarahan bisa memuncak ke alam bawah sadar sehingga orang bila khilaf atau kalau sifatnya kronis membawa ke penyakit fisik. Shalat yang khusyuk, dimana seluruh pikiran dalam keadaan kosentrasi dan komunikasi dengan Allah, terdapat waktu dimana otak memperoleh istirahat yang sempurna untuk menetralisir peningkatan jumlah zat kimia yang dihasilkan otak dalam menghadapi stresor. Gambar 2.5 Hasil SPECT Images Pada orang yang Meditasi dan yang tidak.

www.kaheel7.com Dr Noha abo-krysha dalam tulisannya tentang The Effect of Prayer on the Human Body menjelaskan tentang hasil Single photon CT scan yang menunjukan adanya peningkatan aliran darah pada otak besar (cerebrum) ketika seseorang melakukan berdoa/meditasi, gambar yang sebelah kiri menunjukan sebelum berdoa dan kanan menunjukan peningkatan aktivitas otak yang bertambah setelah meditasi Atau berdoa Warna merah menunjukkan aktivitas yang tinggi, sedang kuning dan hijau menunjukan aktifitas yang rendah, Selama meditasi atau berdoa asupan darah ke otak terutama bagian lobus frontal akan bertambah, seperti yang kita ketahui bagian frontal cerebrum bertanggung jawab dalam mengontrol emosi dan agitasi pada manusia. Hasil ini adalah hasil riset oleh Dr. Newberg, the assistant Professor at X-Ray division of the Pennsylvania University Medical Center, terhadap grup yang menjalankan aktivitas doa yang berasal dari berbagai latar belakang agama yang berbeda. 2. Puasa Dalam medis puasa bisa membersihkan toksin dan zat-zat yang menumpuk dalam seluran pencernaan, ginjal, dan organ yang lain akibat bahan pengawet, zat pewarna, pemanis buatan, zat karninogenik yang menyebabkan kanker, asap rokok dan lain-lainnya yang menumpuk bertahun-tahun. Walaupun tubuh kita sendiri mempunyai kemampuan mekanisme

21
untuk mengobati sediri, tapi kapasitas tubuh sendiri juga ada batasnya. Dengan puasa ini kerja tubuh melindungi organ-organnya bisa lebih sempurna. 3. Zikir Dan Membaca Al-Quran Al-Quran adalah penawar kekedihan dan kecemasan. Dengan membaca Al-Quran dan tahu artinya maka kecemasan dan ketakutan kita terhadap segala hal akan hilang, misalnya ketika kita sedang sakit dan kita membaca Al-Quran, surat Asy-Syu’araa: 80-81, Allah berfirman “ Dan apabila aku sakit, Dialah yang menyembuhkan aku , dan yang akan mematikan aku, kemudian akan menghidupkan aku (kembali)”. Zikir dan membaca Al-Quran adalah bagian dalam mengingat Allah, bersyukur kepadaNya disetiap waktu, dengan sebanyak-banyaknya. Dengan mengingat Allah, kita akan merasakan penjagaan dan pengawasan Allah terhadap kita, hingga makin besarlah tertanam dalam hatinya keridhaan, keiklasan kelapangan hati dan ketenangan. Ketenangan menjaga kita dari penyakit hati dan fisik.

Dalam Al-Quran Surat Al-Ahzab 41, Allah berfirman: “Hai orang-orang yang beriman, berzikirlah (dengan menyebut nama) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya.” Penelitian tentang doa dan zikir telah banyak dilakukan antara lain menurut Hawari:Penelitian yang dilakukan oleh Comstock, GW dan kawan-kawan (1972) seperti yang termuat dalam Journa of Chronic Diseases, menyatakan bahwa bagi mereka yang melakukan kegiatan keagamaan secara teratur disertai doa dan zikir, ternyata risiko kematiannya akibat jantung koroner lebih rendah 50 %, sementara kematian akibat emphisema (paru-paru ) lebih rendah 56 %, kematian akibat penyakit hati (cirrhosis hepatis) lebih rendah 74 % dan kematian akibat bunuh diri lebih rendah 53 %. Penelitian yang dilakukan ilmuwan Larson dan kawankawan (1989) terhadap pasien dengan tekanan darah tinggi atau hipertensi dibandingkan dengan kelompok (bukan pasien hipertensi), diperoleh kenyataan bahwa komitmen agama kelompok kotrol lebih baik dan dikemukakan bahwa kegiatan agama seperti doa, zikir mencegah seseorang dari hipertensi. 1960 seorang ilmuwan bernama Hans Jenny menemukan bahwa efek suara mempengaruhi bentuk , dan material sel didalamnya. Tahun 1974 seorang peneliti Fabien Maman and Sternheimer menemukan bahwa setiap bagian dari tubuh mempunyai system vibrasi. Beberapa tahun kemudian Fabien dan Grimal menemukan bahwa suara, berefek pada sel kanker khususnya suara yang mempunyai efek yang kuat terhadap perubahan sel kanker itu sendiri. www.kaheel7.com Gambar 2.6 Perubahan sel Kanker yang hancur Karena Suara Al-Quran

22

Gambar diatas menunjukan suara lantunan Al-Quran mempunyai efek terbaik menghancurkan sel kanker yang tidak terobati. Suara Al-Quran yang dilantunkan memberikan frekuensi yang merangsang sel secara keseluruhan. Suara dari telinga menuju sel otak dan mempengaruhi kerja otak, dan sel tubuh. Yang hanya dapat dirasakan dengan pengalaman dan pengulangan. . (www.kaheel7.com) Gambar 2.7 Perubahan sel darah merah karena Suara Al-Quran

Gambar diatas menunjukan sel darah merah yang dengan suara Al-Quran dapat melawan virus yang masuk kedalam kuat, ini menunjukan bahwa suara dapat meningkatkan imunitas tubuh dalam melawan penyakit. (www.kaheel7.com

23

BAB III METODE DAN HASIL PENELITIAN

Metoda penelitian yang peneliti gunakan adalah metoda survei yaitu penelitian dilakukan dengan terjun langsung ke lapangan, dalam hal ini peneliti melakukan penelitian di puskesmas dan kunjungan kerumah pasien, mengambil data yang terjadi pada saat penelitian dilakukan, dan mengadakan pengolahan data secara kuantitatif dengan bantuan SPSS 13. A. Variabel Penelitian Dalam penelitian ini variabel yang diungkap adalah Variabel X1 : Motivasi ibadah Variabel X2 : Kekebalan stress Variabel Y : Pencegahan Gangguan Psikosomatik

B. Populasi dan Sampel Populasi penelitian yang dipakai penulis meliputi beberapa pasien dewasa yang datang dalam kurun waktu 1 bulan ke Puskesmas Astapada. Pada bulan desember 2007. Sampel Karakteristik pasien yang digunakan pada penelitian ini adalah pasien dewasa yang berkunjungan ke Puskesmas Astapada. Diambil sampel dengan kriteria umur antara 20 – 50 tahun, dengan berbagai keluhan, antara lain, Hipertensi, mialgia, asma, depresi, anxietas.

24
Gangguan pencernaan. Tehnik Sampling yang digunakan adalah porposive dan, dilakukannya purposive sample dengan tujuan tertentu, sesuai dengan pertimbangan penulis, karena penulis sehari-hari bekerja di tempat penelitian dilaksanakan sehingga sumber data sesuai dengan variabel yang diteliti. C. Jenis dan Sumber Data Dalam penelitian ini penulis mengambil sumber data secara primer yaitu data yang diambil peneliti langsung dari kunjungan pasien di puskesmas, dan kunjungan langsung kerumah pasien atau responden dengan menggunakan daftar pertanyaan , wawancara , ataupun observasi. D. Tehnik Pengumpulan Data Tehnik pengumpulan data yang penulis pergunakan dalam penyusunan tesis ini adalah sebagai berikut: Kuesioner , Wawancara , Observasi. E. Instrumen Penelitian Instrumen penelitian adalah alat-alat yang digunakan untuk pengumpulan data .Peneliti menggunakan daftar pertanyaan untuk tiga variabel yang di teliti, daftar pertanyaan yang digunakan dibuat oleh peneliti berdasarkan teori-teori yang ada dalam pembahasan, dan alternatif jawaban alat ukur disajikan peneliti dengan menggunakan skala pengukuran likert .

Berdasarkan hasil penelitian antara motivasi ibadah, dan kekebalan stress terhadap pencegahan gangguan Psikosomatik di Puskesmas Astapada dapat disimpulkan sebagai berikut 1. Terdapatnya hubungan yang positif kuat dan signifikan antara motivasi ibadah dengan pencegahan gangguan psikosomarik sebesar 0,763 atau 76,3 % atas dasar itu berpengaruh signifikan terhadap pencegahan gangguan psikosomatik, makin tingginya motivasi ibadah makin meningkatlah pencegahan kita dari gangguan psikosomatik, 2. Terdapatnya hubungan positif sedang antara kekebalan stress dengan pencegahan gangguan psikosomatik sebesar 0,347 atau 34,7 %. atas dasar itu maka dengan meningkatnya kekebalan stress, makin tinggilah angka pencegahan tubuh kita tercegah dari gangguan psikosomatik. 3. Terdapat hubungan positif yang kuat 0,778 atau 77,8 %, dan namun tidak signifikan secara bersama-sama antara motivasi ibadah, kekebalan stress dan pencegahan gangguan psikosomatik. Menurut pendapat penulis ada variabel diluar penelitian yang harus diteliti lebih lanjut, keterbatasan waktu, biaya dan tenaga, disini sehingga penulis hanya menggunakan 2 variabel penelitian. Begitu banyak determinan variabel yang mempengaruhi penyakit psikosomatik. Karena gangguan ini bersifat lebih banyak karena stresor psikososial yang masing-masing individu berbeda, antara lain perbedaan tiap individu itu : faktor lain yang tidak diteliti

25
i. Gangguan Kepribadian ii. Tingkat kognitif seseorang dalam menghadapi stress iii. Kebiasaan budaya setempat dan Kehidupan masa kecil iv. Penyesuaian diri G. SARAN 1. Untuk meningkatkan Pencegahan kita terhadap gangguan Psikosomatik maka kita harus meningkatkan motivasi ibadah kita, motivasi ibadah yang tinggi akan meningkatkan pencegahan gangguan psikosomatik secara signifikan, Ibadah yang dilakukan dengan motivasi yang baik akan menyeimbangkan hormonal tubuh, yang biasanya keluar pada saat tubuh mengalami stress. Pengamalan ibadah yang dibarengi dengan motivasi ibadah yang tinggi, dapat dijadikan salah satu alternatif sebagai psikoterapi suportif yang dapat mestabilkan hormon stress yang biasanya terpicu dalam jumlah banyak ketika stresor yang datang bertubi-tubi dan menyebabkan gejala-gejala psikosomatik. Sebelum gejala tersebut berkepanjangan, pasien di motivasi untuk mempertinggi ibadahnya sehingga selain diberikan pengobatan somatoterapi, juga kita memberi beberapa tuntunan Ibadah seperti menjalankan solat 5 waktu tepat waktu, solat tahajud pada sepertiga malam terakhir, puasa sunah , zikir dan sodaqah. Nasehat secara verbal dapat memberi support kepada pasien agar dapat menjalankan hidup ini lebih rileks dan memperbanyak Ibadah secara Iklash. 2. Tidak hanya ibadah saja yang kita tingkatkan tapi juga kekebalan stress kita, antara lain dengan melaksanakan olah raga yang teratur, tidur 7-8 jam sehari yang teratur, kita pupuk kasih sayang dalam keluarga, cukup memperoleh makanan yang berimbang, mengurangi kebiasaan rokok. Mengatur pengeluaran yang pemasukan kita, menjalankan ibadah sebaik mungkin. Mempunyai teman atau sahabat yang baik , meluangkan waktu untuk berekreasi bersama keluarga, meluangkan waktu untuk menenangkan diri. Menjaga silaturahmi dengan keluarga dan tetangga. Mengatur waktu dengan efektif dan efisien. Dengan demikian kekebalan stress kita akan baik, dengan meningkatnya kekebalan kita terhadap stress, maka akan meningkatkan pencegahan kita terhadap gangguan psikosomatik. 3. Seseorang juga harus mampu mengelola stressnya dengan baik. Strategi pengelolaan stress memang tergantung pada kebiasaan standar budaya dimana ia dibesarkan, kepribadian yang terbentuk sejak kecil, tingkat kognitif seseorang untuk mengatasi stressnya.

26

Daftar Pustaka Al-Quran dan terjemahan, Penerbit Sari Agung, Jakarta 2005 Al-Faqih Abu Laits As-Samarqandi, Tanbihul Ghafilin, Nasehat Bagi yang lalai, Penerjeman Abu Juhaidah, Pustaka Amani , Jakarta, 1999 Az-Zahrani, Musfir, Konseling Terapi, Penerbit Gema Insani, Jakarta 2005 Al-Magraghi, Tafsir Al-Quran jilid 16 Ar-Rifai M. N ,Ringkasan Tafsir Ibnu Katsir Jilid 1, Penerbit Gema Insani Press, Jakarta 1999 Arikunto, S, Prosedur Penelitian, Suatu Pendekatan Praktek , Rineka Cipta 2002 Ash-Shawi, A.J, Terapi Puasa, Manfaat Puasa Ditinjau dari Perspektif Sains Modern, Penerjemah Aan Wahyudin, Penerbit Republika, Jakarta 2006 Ahmad, Kamus Lengkap Bahasa Indonesia, Reality Publisher, Jakarta , 2006 Ardani, Rahayu, Sholichatun, Psikologi Klinis, Graha Ilmu, Yogyakarta, 2007 Azis Rani. E Mudjaddid, Hamzah Shatri dkk,. Pedoman Diagnosa dan Terapi di Bidang Ilmu Penyakit Dalam, Pusat Informasi dan Penerbit Bagian Ilmu Penyakit Dalam Falkutas Kedokteran Universitas Indonesia.2000. Bastaman, H.D.Integrasi Psikologi dengan Islam, Menuju psikologi islam Yogyakarta, Pustaka Pelajar. 1995 Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid II , (Mudjaddid, Shatri) Edisi III, Balai Penerbit FK UI , Jakarta, 2001 Bahar Azwar, Manfaat Haji dan Umrah bagi Kesehatan, Qultum Media, Jakarta 2007. Endang Saifuddun Anshari M. A. Ilmu, Filsafat dan Agama, Penerbit Bina Ilmu 1979 Frager R (Syekh Ragib al-Jerahi Hati Diri dan Jiwa , Psikologi Sufi untuk Transformasi, (Heart, sefl, & Soul) Penerjemah Hasmiyah Rauf, Penerbit Serambi, Jakarta, 2003 Ginanjar Ary, ESQ, Penerbit Arga, Jakarta, 2003 Guyton, Hall, Text Book of Medical Physiology ed 9, Buku Ajar Fisiologi Kedokteran, Alih Bahasa dr. Irawati Setiawan dkk, Penerbit EGC,Jakarta,1997 Goleman, Daniel, Emotional Intelligence, Alih Bahasa T. Hermaya, Penerbit Gramedia Jakarta, 1997 Hawari, Dadang, Doa dan Dzikir Sebagai Pelengkap Terapi Medis, Dana Bhakti Primayasa , Jakarta , 1997

27
------------Al-Quran, Ilmu Kedokteran Jiwa dan Kesehatan Jiwa, Dana Bhakti Primayasa, 1998 Harun Nasution , Islam Rasional, Gagasan dan Pemikiran Prof. DR. Harun Nasution Penerbit Mizan, Bandung, 1995 Jalal Saour: Does Ramadan Fasting Complicate Antcoagulant Therapy? Fasting: Its Efects on health and Diseases Basic Priniciples and Clinical Practive (Abstracts). College of Medicine King Saud University , Riyadh, December 1990 . Jalaluddin Rakhmat , Psikologi Agama sebuah pengatar, Mizan, Bandung, 2004 Khadem Yamani, Ja’far, Kedokteran Islam, Sejarah Dan Perkembangannya, Alih Bahasa Tim Dokter IDAVI editor A.D El Marzdedeq, DIM, Av. Dzikra .2005 Lazarus RS (1993). "From psychological stress to the emotions: a history of changing outlooks". Annual Review of Psychology 44: 1-22. Langgunung , H, Teori-Teori Kesehatan Mental, Penerbit Balai Pustaka Al Husna , Jakarta, 1992 Martin,David W,(et al) Biokimia , Harper’s Reviem of Biochemistry, alih bahasa Iyan Darmawan, EGC, Jakarta 1987 Microsoft ® Encarta ® 2006 Maramis, W. F. Ilmu Kedokteran Jiwa , Penerbit Air langga Press ,1980 Muhammad Nasir Ar-rifai, Ringkasan Tafsir Ibnu Katsir (Kemudahan Dari Allah), Jilid 1 , Gema Insani , Jakarta 2000 Muzam MG,. Ali M. N. and Husain A. (1963): Observations on the Effects Of Ramadan Fasting On Gastric Acidity , the Medicus 25: 228 . Maumana Amjad, et al, editor Zafar Afaq Ansari, Qur’anic Consepts of Human Psyche, Adam Publisher New delhi-110002, edition 2006 Muhammad Jawad Mughniyah, Figh Lima Mazhab, (Ja’fari, Hanafi, Maliki, Syafi’i, Hambali). Penerjemah Drs.Syihabuddin, Penerbit Lentera, Jakarta 2005 Muhammad Izzuddun Taufiq , Dalil Anfus Al-Quran dan Embriologi (Ayat-Ayat Tentang Penciptaan manusia) , Darussalam Kairo, Penerjemah Muhammad Arifin Dkk, editor,Ch Al-Qois, Fiedha L Hasim, Penerbit Tiga Serangkai, Solo, 2006 M.Mahmud Abdullah, Mukjizat Gerak dan Bacaan Shalat, serta Aplikasi Khusu, penerjemah, Sari Narulita, Penerbit Pustaka Iman, Jakarta, 2006 Maulana Muhammad Al-Kandahlawi Rah.a., Fadhilah Amal, Penerjemah Ust A.Abdurrahman Ahmad, Penerbit Ash-Shaff, Yogyakarta ,2003 Notoatmojo, Soekidjo, Metodologi Penelitian Kesehatan, Penerbit Rineka Cipta, Jakarta ,2005. Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia, Panduan Pelayanan Medik, Penerbit Departemen IPD FK UI, 2006 Price, Wilson ,Patofisiologi Edisi 6 vol.2, Alih Bahasa dr. Brahm dkk, Penerbit EGC, Jakarta 2002 Quraish Shihab, Membumikan AL-Quran, Penerbit Mizan, Bandung, 1992 Sulimami R. A. Famuyiwa F. O. Laaga M. A. (1988): Diabetes Mellitus and Ramadan Fasting: the Need for Critical Appraisal. Diabetes Medicine 8: 549-552 . Suliswati, Tjie Anita, Jeremia, Yenny, Sumijatun, Konsep Dasar Keperawatan Kesehatan Jiwa, EGC, Jakarta, 2005 Riyad Albiby and Ahmed Elkadi: A preliminary Report on Effects of Islamic Fasting on Lipoprotens and Immunity. JMA, vol , 17 188 page 84 . Rippetoe-Kilgore, Mark and Lon.. Practical Programming for Strength Training. 2006 Ron de Kloet, E; Joels M. & Holsboer F. (2005). "Stress and the brain: from adaptation to disease". Nature Reviews Neuroscience 6 (6): 463-475. Buku Saku Diagnosis Gangguan Jiwa,Rujukan Ringkas Dari PPDGJ III, editor Rusdi maslim, 2000 Shahih Muslim, penerjemah Ma’mur Daud, Penerbit Widjaya, Jakarta, 1983. Sholeh , M, Terapi Salat Tahajud, Menyembuhkan berbagai Penyakit, Penerbit Hikmah Populer Mizan, Bandung , 2006 Sayyid Qutbh, Tafsir Fi Zhilalil Qur’an jilid 1, Penerbit Gema Insani Press , Jakarta 2000 Syamsu Yusuf, Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja, Penerbit Rosda, 2005

28
Sutanto Priyo Hastono, Modul Analisis Data, Falkutas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia .Jakarta 2001 Sulistia Gan dkk, Farmakologi dan Terapi, Bagian Farmakologi Falkutas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta, 1997 Yulizar Darwis, Dkk. Pedoman Pelayanan Kesehatan Jiwa Dasar Di purkesmas, Departemen Kesehatan RI, Ditjen Bina Kesehatan Masyarakat Direktorat Kesehatan Jiwa Masyarakat Jakarta 2004 http://www.medem.com http://www.kaheel7.com http://www.Islam-online.com

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->