http://www.fajarharapan.org/index.

php/karyailmiah/karya-ilmiah-guru/30-penggunaan-balonsebagai-media-pembelajaran-untuk-meningkatkanpemahaman-siswa-tentang-konsep-bentuk-molekulpada-mata-pelajaran-kimia-kelas-xi-ia3-di-smanegeri-10-fajar-harapan-banda-aceh-

PENGGUNAAN BALON SEBAGAI MEDIA PEMBELAJARAN UNTUK MENINGKATKAN PEMAHAMAN SISWA TENTANG KONSEP BENTUK MOLEKUL PADA MATA PELAJARAN KIMIA KELAS XI IA3 DI SMA NEGERI 10 FAJAR HARAPAN BANDA ACEH
ABSTRAK Oleh : Sri Mulyani dan Rian Verdina Bentuk molekul merupakan salah satu materi yang pelajaran kimia pada kelas XI SMA semester ganjil. Materi tersebut bersifat abstrak sehingga sulit dipahami oleh siswa. Oleh karena itu guru perlu mencari suatu media yang dapat merubah hal yang bersifat abstrak menjadi lebih konkrit/nyata sehingga lebih mudah dipahami oleh siswa. Untuk menyajikan materi tersebut maka dipilihlah suatu model pembelajaran secara Cooperative learning yang berwawasan konstruktivisme. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah meningkatkan pemahaman siswa kelas XI-IA3 dan menciptakan pembelajaran yang lebih menarik. Manfaat yang diperoleh dari penelitian ini adalah mengatasi kesulitan siswa dalam memahami materi bentuk molekulserta dapat meningkatkan minat dan motivasi belajar siswa. Selain itu juga dapat meningkatkan kreativitas guru dalam memilih media dan model pembelajaran yang tepat. Penelitian ini dilaksanakan dalam dua siklus dan tiap siklus terdiri dari tiga kali pertemuan. Masing-masing siklus terdiri dari perencanaan, tindakan, observasi dan refleksi. Lokasi penelitian dilakukan di SMAN 10 Fajar Harapan Banda Aceh yang berjumlah 22 orang siswa. Pada siklus pertama terdapat hambatan dalam kegiatan siswa dalam merangkai balon, namun pada siklus kedua siswa tampak lebih rileks dan terampil. Hasil belajar siswa yang tuntas pada siklus pertama adalah 69 % dan siklus kedua 91%.

Dari hasil pengamatan. . Oleh karena itu ingin diketahui bagaimanakah pengaruh penggunaan balon sebagai media pembelajaran terhadap peningkatan pemahaman siswa tentang bentuk molekul di SMA Negeri 10 Fajar Harapan Banda Aceh. dan media balon • o A. Dengan menggunakan media balon diharapkan guru dapat membantu siswa dalam meningkatkan pemahaman tentang konsep bentuk molekul pada mata pelajaran kimia kelas XI di SMA Negeri 10 Fajar Harapan Banda Aceh. sehingga sulit bagi siswa untuk memahami ataupun meramalkan bentuk-bentuk molekul. PENDAHULUAN • o 1. b. konsep ini agak sulit dipahami siswa karena bersifat abstrak. Selama ini alat peraga yang ada di sekolah hanya bisa digunakan untuk molekulmolekul tertentu. Indikator : • • Menentukan bentuk molekul berdasarkan teori pasangan elektron • Menentukan bentuk molekul berdasarkan teori hibridisasi Konsep bentuk molekul harus dipelajari siswa untuk dapat memahami tentang gaya antar molekul yang mempengaruhi sifat fisik suatu molekul. Kompetensi Dasar : Menjelaskan teori jumlah pasangan elektron di sekitar inti atom dan teori hibridisasi untuk meramalkan bentuk molekul. c. struktur molekul. Untuk menunjang kelancaran proses belajar mengajar diperlukan suatu media pembelajaran yang dapat menggambarkan bentuk molekul secara keseluruhan. dan sifat – sifat senyawa. Untuk dapat menanamkan konsep ini dibutuhkan model pembelajaran yang bersifat lebih nyata/konkrit. Salah satu contoh aspek kimia tersebut terdapat dalam pengembangan silabus mata pelajaran kimia kelas XI IPA semester ganjil yang meliputi : a. bentuk molekul. Kata Kunci : Pemahaman siswa. Latar Belakang Sebagian besar aspek yang dibahas dalam ilmu kimia adalah konsep teoritis dan bersifat abstrak atau invisible serta informatif. Standar Kompetensi : Memahami struktur atom untuk meramalkan sifatsifat periodik unsur.Penggunaan balon sebagai media pembelajaran dapat meningkatkan pemahaman siswa tentang konsep bentuk molekul pada mata pelajaran kimia kelas XI IA3 di SMA Negeri 10 Fajar Harapan Banda Aceh.

siswa mengerjakan soal tes akhir yang berfungsi untuk mengukur sejauh mana siswa memahami konsep yang diberikan. Masalah Dari uraian latar belakang masalah di atas. Siklus kedua menjelaskan teori hibridisasi. . setiap kelompok terdiri atas 4 orang. 2. 3.1. Tujuan dan Manfaat Penelitian Tujuan yang ingin dicapai dari hasil penelitian ini adalah untuk meningkatkan pemahaman siswa kelas XI-IA3 SMAN 10 Fajar Harapan Tahun Pelajaran 2009/2010 tentang konsep bentuk molekul sehingga meningkat pula hasil belajarnya. sedangkan media pembelajaran menggunakan alat peraga balon. seperti linier. Pada tahap evaluasi. angular. bentuk T. Proses pembelajaran dilakukan dengan cara berkelompok. Siklus pertama menjelaskan teori domain elektron. Kesulitan siswa semakin tinggi ketika mereka harus menghubungkan rumus-rumus penentuan bentuk suatu molekul kemudian menggambarkannya. Guru melaksanakan proses pembelajaran sesuai dengan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) yang telah dibuat sebelumnya. Pada akhir setiap siklus dilakukan evaluasi. Langkah-langkah pembelajaran meliputi sebagai berikut: 1. tetrahedral. dapat dirumuskan suatu masalah yaitu : Apakah dengan menggunakan balon sebagai media pembelajaran pada materi bentuk molekul dapat meningkatkan pemahaman siswa sehingga hasil belajar siswa lebih meningkat? 1. trigonal planar. Metoda pembelajaran yang digunakan adalah metoda ceramah atau diskusi informasi. tetrahedral terdistorsi. Dengan penggunaan alat peraga berupa balon diharapkan dapat membantu siswa memahami istilah-istilah bentuk suatu molekul. • o  1. Penggunaan alat peraga dipilih karena pada dasarnya siswa kesulitan membayangkan dan mengapresiasikan suatu bentuk molekul yang bersifat abstrak menjadi lebih nyata. maka dalam pembelajaran kimia pada konsep bentuk molekul harus menggunakan alat peraga. trigonal piramida. trigonal bipiramida. Cara Pemecahan Masalah Untuk memecahkan masalah tersebut. dan lain-lain. Setiap siklus terdiri dari tiga pertemuan.

Sedangkan fungsi alat-alat peraga sebagai sarana pembelajaran agar proses belajar dapat berlangsung secara efektif. Menambah kegiatan belajar siswa. Membuat suasana interaksi guru dengan siswa atau antar siswa berada dalam suasana yang menyenangkan. Membangkitkan minat siswa untuk melakukan aktivitas. sedangkan karet pengikat yang dipakai sebagai penghubungnya berfungsi sebagai ikatan kimia. mengingat hal yang dibicarakan akan lebih tertuju antara lain cara melakukan percobaan atau kegiatan. Banyaknya sarana belajar yang tersedia di sekolah. Kerangka Teori 2. 3. Fungsi alat peraga dalam penelitian ini adalah untuk menunjukan pada siswa model bentuk suatu molekul secara 3 dimensi sehingga siswa lebih paham bentuk suatu molekul tersebut. B. . cara menafsirkan data yang terkumpul dan sebagainya. Sedangkan kaitannya dengan interaksi guru dan siswa. Disamping itu guru memiliki tambahan variasi alat peraga sederhana dalam pembelajaran kimia dan dapat menambah kreativitasnya dalam pembuatan alat peraga.Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat untuk meningkatkan pemahaman terhadap konsep teoritis yang bersifat abstrak dan informatif melalui alat peraga. Nasution mengatakan bahwa maksud dan tujuan peragaan adalah memberikan variasi dalam cara guru mengajar dan memberikan lebih banyak realita dalam mengajar. akan memungkinkan guru untuk mengembangkan variasi dalam proses pembelajaran atau dalam interaksi antara guru dan siswa atau interaksi antar siswa 2. Apabila sarana belajar diberikan dalam bentuk kelompok maka interaksi antar murid lebih bersifat erat. lebih terarah untuk mencapai tujuan pelajaran. Dengan bangkitnya minat siswa maka akan banyak pertanyaan yang diajukan oleh siswa kepada gurunya. 1. KERANGKA TEORI DAN HIPOTESIS TINDAKAN 1. S. Prinsip kerja balon sebagai alat bantu pemahaman bentuk suatu molekul adalah bulatan-bulatan balon yang berwarna-warni bertindak sebagai atom.1 Alat Peraga Penggunaan alat peraga sangat penting dalam menunjang keberhasilan pembelajaran. sehingga pengertian lebih berwujud. alat peraga sebagai sarana pembelajaran mempunyai kegunaan untuk: 1.

Misalnya. Salah satu faktor tersebut adalah metodologi / metode pembelajaran. metode tanya jawab. Banyak cara untuk memodifikasi metode ceramah. Modifikasi metode ceramah dengan menggunakan analogika (permisalan) dipakai ketika konsep yang diajarkan lebih bersifat abstrak. sehingga untuk mengkonkritkan atau memudahkan siswa memahami konsep abstrak tersebut digunakan permisalan (analogika). dari tidak mengerti menjadi mengerti. Teori psikologi assosiasi c.  1. . maka modifikasi dari metode tersebut perlu dilakukan. Metode pembelajaran yang banyak digunakan guru menurut Aminuddin Rasyad dalam bukunya Teori Belajar dan Pembelajaran (2003). Jadi seseorang dikatakan melakukan kegiatan belajar setelah ia memperoleh hasil yaitu terjadinya perubahan.2 Teori Belajar Belajar dalam pandangan teori modern merupakan proses perubahan tingkah laku yang berkaitan dengan interaksi terhadap lingkungan. metode pemberian tugas. yaitu metode ceramah. Dengan banyaknya konsep-konsep yang lebih bersifat teoritis dan abstrak. Tetapi untuk membuat metode ceramah menjadi lebih menarik dan membuat siswa lebih mudah memahami suatu konsep. Dengan satu syarat.Apabila balon ini diikat dengan jumlah tertentu. dari tidak tahu menjadi tahu. maka penggunaan metode ceramah dalam proses belajar mengajar menjadi lebih penting dan sering. Menurut teori belajar pada dasarnya dapat dibagi menjadi 3 yaitu: • a. permisalan (analogika) yang digunakan tidak mengaburkan konsep yang sesungguhnya dari teori atau meteri yang diajarkan. metode bermain peranan dan metode eksperimen. Teori psikologi organisme Keberhasilan proses belajar mengajar tergantung pada banyak faktor. metode demonstrasi. menggabungkan metode ceramah dengan diskusi (diskusi informasi). maka akan memberikan suatu bentuk yang khas sehingga selain dapat menjelaskan bentuk molekul rangkaian balon ini juga dapat menjelaskan teori domain elektron. sesuai dengan bagian-bagian yang terdapat dalam rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP). Teori psikologi daya atau formal disiplin b. juga penggunaan analogika (permisalan) dalam metode ceramah. metode diskusi. diantaranya menggabungkan metode ceramah dengan tanya jawab.

Setting Penelitian dan Karakteristik Subjek Penelitian Penelitian ini dilakukan pada tanggal 1 Oktober sampai 30 Nopember 2009 di SMAN 10 Fajar Harapan yang terletak di Desa Ateuk Jawo Kecamatan Baiturrahaman Banda Aceh. C. Hipotesis Tindakan Hipotesis yang diajukan dalam proposal penelitian ini adalah:“ Melalui penggunaan balon dapat meningkatkan pemahaman siswa tentang konsep bentuk molekul pada mata pelajaran kimia kelas XI-IA3 SMAN 10 Fajar Harapan semester ganjil Tahun Pelajaran 2009/2010 “. pengukuran hasil yang dicapai setelah proses pembelajaran adalah melalui evaluasi dengan menggunakan alat ukur yaitu test hasil belajar. 1. RENCANA PENELITIAN 1. Menurut Nana Sudjana (1990) menyatakan bahwa “penilaian hasil belajar adalah proses pemberian nilai terhadap hasil belajar yang dicapai siswa”. Yang menjadi subjek penelitian adalah seluruh siswa kelas XI-IA3 Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2009/2010 yang berjumlah 22 orang terdiri dari 11 laki-laki dan 11 perempuan.3 Hasil Belajar Setiap saat dalam kehidupan manusia selalu mengalami proses belajar. Peneliti I (Sri Mulyani) bertugas di SMA ini sejak 2005 sampai sekarang sedangkan peneliti II (Rian Verdina) bertugas sejak tahun 2007 sampai sekarang. maupun psikomotor. ketetapan proses pengajaran dan strategi belajar yang digunakan serta tingkat kemampuan kegiatan siswa. afektif. Variabel yang Diselidiki . hasil belajar ini biasanya dinyatakan dalam angka atau huruf dengan kata-kata baik. 1. Dari pendapat di atas jelas bahwa hasil belajar adalah hasil yang dicapai oleh siswa setelah melakukan kegiatan pembelajaran. sedang dan kurang”. Belajar dilakukan manusia baik secara formal maupun informal. Dalam proses belajar diharapkan akan diperoleh hasil belajar yang berupa tingkah laku baik dalam kognitif.1. Penilaian hasil balajar oleh guru adalah untuk mengetahui sejauh mana efektifitas proses belajar. Menurut Suharsimi (1993) bahwa “hasil belajar merupakan suatu hasil yang diperoleh siswa dalam mengikuti proses pembelajaran yang dilakukan oleh siswa.

membuat lembar observasi. Menyusun rencana pembelajaran meliputi: skenario. kadang-kadang atau tidak. Sedangkan format angket yaitu: mudah mengingat materi. Konsep yang akan dipelajari adalah: • •  Teori Domain Elektron  Teori Hibridasi 1. 3. Membuat media pembelajaran balon untuk bentuk molekul senyawa kovalen. a. pemahaman siswa. Menetapkan lamanya pemberian siklus. 4. Perencanaan 1. 1. Rencana Tindakan a. mudah memahami materi. 1. keseriusan mengamati bentuk model tiruan. 1. 1. . manfaat media pembelajaran). dan hasil belajar siswa. 2. Menetapkan jenis data dan cara pengumpulannya baik data kuantitatif maupun data kualitatif.Variabel-variabel yang diselidiki pada penelitian ini terdiri atas : Penggunaan balon sebagai media pembelajaran. 1. Penilaian persiapan rencana pembelajaran dan penilaian pelaksanaan pembelajaran 5. Tiap siklus dilaksanakan 3 kali tatap muka pembelajaran. alokasi waktu. 1. Menyusun format observasi dengan melakukan analisis validasi dan reliabilitas instrumen (format minat siswa. angket dan menyiapkan tes. Implementasi Tindakan Siklus I. 1. Menetapkan kelas yang digunakan untuk penelitian tindakan kelas yaitu kelas XI-IA3 SMAN 10 Fajar Harapan Banda Aceh. merasa senang terhadap kimia serta merasa aktif dalam pembelajaran dengan option: selalu.

a. Melakukan proses pembelajaran sesuai rencana pembelajaran. keseriusan dalam mengamati bentuk molekul. kegiatan di kelas. suasana kelas. maka diperlukan alat-alat pemantauan evaluasi yang terinci sehingga dapat digunakan sebagai alat ukur keberhasilan. 1. • 1. angket dan tes. Guru menyajikan materi sesuai dengan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang telah dibuat sebelumnya. Kemudian siswa mengisi angket yang telah disiapkan. Pelaksanaan refleksi dilakukan secara kolaboratif. Materinya adalah Teori Domain Elektorn 3. 2. Untuk mengumpulkan data di atas. manfaat dari penggunaan media pembelajaran dan nilai ulangan harian. Pelaksanaan observasi dilakukan oleh kolaborator untuk memperoleh data/ temuan pada siklus II. selain menggunakan instrumen digunakan pula buku-buku catatan siswa/ kolaborator sebagai umpan balik. Analisis dan Refleksi . 4. a. 1. 5. 5. Observasi dan Evaluasi • Untuk mengetahui sejauh mana efektifitas tindakan kelas ini dilakukan. Melaksanakan observasi oleh semua tim peneliti termasuk pelaku tindakan untuk memperoleh data meliputi: minat siswa. tiap kelompok diberi tugas untuk dapat membuat model molekul berdasarkan teori hibridisasi dan mempresentasikannya di depan kelas. • • Siklus II Pelaksanaan proses pembelajaran pada siklus ini dilakukan berdasarkan hasil refleksi pada siklus I. 2. Data diperoleh melalui lembar observasi. Setelah proses pembelajaran berakhir dilakukan tes secara individu. Melakukan kegiatan inti dalam pelajaran dengan menggunakan media pembelajaran balon sebagai bentuk molekul. 3.• 1. Melakukan refleksi oleh semua tim peneliti setelah melakukan proses belajar mengajar berdasarkan analisis data untuk dijadikan bahan perencanaan tindakan siklus berikutnya. Sebelum akhir pembelajaran. 4.

1. Selanjutnya dihitung angka persentase ratarata dengan cara membagi frekuensi skor yang dicari dengan jumlah skor frekuensi seluruhnya. yang dikalikan 100%. . • Lebih dari 75% siswa berpartisipasi aktif dalam mengikuti proses pembelajaran. Seperti yang dikemukakan oleh Sudjana (2002 : 50) yaitu : P = x 100% Dimana : P = angka persentase F = frekuensi skor yang dicari N = Jumlah skor frekuensi seluruhnya 1. Pedoman keberhasilan diukur melalui beberapa pertanyaan yaitu apakah rencana pembelajaran yang telah disusun berjalan seperti yang diharapkan? Bagaimanakah peningkatan pemahaman siswa tentang bentuk molekul? Perubahan apa yang terjadi pada guru dan siswa setelah proses pembelajaran? • 1. Indikator Kinerja Kondisi akhir yang diharapkan setelah penelitian ini : • Lebih dari 75% siswa mencapai ketuntasan belajar pada konsep bentuk molekul (sub materi pokok Teori Domain Elektron) didasarkan pada nilai Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) yang ditetapkan dengan nilai 73. Sumber Data Sumber data dalam penelitian ini adalah siswa kelas XI-IA3 SMAN 10 Fajar Harapan Banda Aceh yang berasal dari nilai evaluasi siswa berupa nilai hasil belajar dalam bentuk angka dan situasi belajar mengajar menggunakan lembar observasi oleh guru (kolaborator) dan angket untuk siswa. Data dan Cara Pengumpulannya 1.Setelah dilakukan penelitian diperoleh sejumlah data yang selanjutnya dianalisis dengan menggunakan teknik prosentase dan hasilnya dijadikan sebagai bahan penyusun perencanaan tindakan pada siklus berikutnya. 1. Skor yang diperoleh masing-masing indikator dijumlahkan hasilnya dan hasilnya disebut jumlah skor.

D. HASIL DAN PEMBAHASAN Penelitian ini dilakukan dalam dua kali siklus dan setiap siklus meliputi tahap perencanaan. jika dikaitkan dengan ketuntasan belajarnya dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 2. Hasil angket tentang sikap siswa mengenai pendekatan pembelajaran melalui penggunaan media balon. dan rata-rata ketuntasan belajar siswa juga meningkat sebesar 22%.• Lebih dari 75% siswa terampil dalam membuat model molekul dari balon. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada grafik berikut : Pada tabel 1 terlihat adanya peningkatan ketuntasan belajar dari siklus 1 sampai siklus 2. tindakan. Namun pada siklus kedua tidak terdapat hambatan yang berarti dan siswa dapat menyelesaikan tugasnya dengan baik. Setelah melakukan dan menyelesaikan tindakan selama dua siklus didapatkan pencapaian hasil belajar sebagai berikut : Tabel 1. observasi dan refleksi (perbaikan). Perkembangan Ketuntasan Belajar Siklus Pertama Kedua Jumlah Siswa tuntas 15 20 Siswa tidak tuntas 7 2 Prosentase (%) Siswa tuntas 69 91 Siswa tidak tuntas 31 9 Sumber : Data diolah dari hasil penelitian Dari hasil penilaian tes tulis diperoleh gambaran peningkatan kemampuan pemahaman konsep siswa yang berkembang dengan baik. Sikap dan ketuntasan belajar siswa pada siklus I Sikap/Tingkah Laku siswa jika PBM menggunakan Option/jumlah media balon selalu Kadangkadang Mudah mengingat materi 4 14 Mudah memahami materi 6 14 Merasa senang terhadap kimia 6 14 Merasa aktif dalam pembelajaran 3 14 Nilai Tidak ≤73 ≥73 4 2 2 5 7 7 7 7 15 15 15 15 . Pada siklus pertama siswa masih kurang terampil dalam meniup dan merangkai balon.

Dari hasil angket pada siklus I terlihat bahwa pendekatan pembelajaran dengan menggunakan media balon dapat menumbuhkan rasa dan sikap mudah mengingat materi. Pada siklus kedua guru menjelaskan konsep hibridisasi dan hubungannya dengan bentuk molekul. Pada siklus ini tanpa dibimbing oleh guru. Dari hasil ulangan harian pada siklus I menunjukkan siswa yang tuntas belajarnya sebesar 69%. Dari hasil ulangan harian pada siklus II menunjukkan siswa yang tuntas belajarnya sebesar 91%. Namun pada akhir siklus I siswa telah terampil merangkai balon untuk mencari bentuk molekul tanpa perlu bimbingan guru lagi. Pada tahap pendahuluan/apersepsi guru menjelaskan konsep tentang bentuk molekul. Selanjutnya siswa diberikan LKS tentang teori domain elektron dan bentuk molekul. Hasil tersebut sesuai dengan target yang diharapkan. Pada siklus I guru memberikan materi sesuai dengan rencana program pengajaran (RPP) yang telah dibuat sebelumnya. Kemudian menghubungkan konsep hibridisasi dengan bentuk molekul. siswa diberi kesempatan untuk menghubungkan konsep teori domain elektron dengan bentuk molekul melalui media balon.Tabel 3. Hasil tersebut belum sesuai dengan target yang diharapkan. mamahami materi dan merasa senang terhadap kimia serta merasa lebih aktif dalam PMB kimia bagi sebagian besar siswa. Sikap dan ketuntasan belajar siswa pada siklus 2 Sikap/Tingkah Laku siswa jika PBM menggunakan media balon Mudah mengingat materi Mudah memahami materi Merasa senang terhadap kimia Merasa aktif dalam pembelajaran Option/jumlah selalu Kadangkadang 15 7 18 4 18 4 17 5 Nilai Tidak ≤73 ≥73 2 2 2 2 20 20 20 20 Sikap siswa pada pembelajaran bentuk molekul dengan menggunakan media balon sangat membantu siswa dalam menemukan bentuk molekul pada tiap siklus. Pada awal siklus 1 siswa masih kurang terampil dan kurang serius dalam merangkai balon. Setelah siswa mampu menghitung jumlah domain elektron. Selanjutnya siswa diberi soal latihan untuk menentukan jenis hibridisasi suatu molekul. teori domain elektron dan hubungan antara bentuk molekul dan teori domain elektron. . siswa mampu menggunakan balon untuk mencari bentuk molekul berdasarkan teori hibridisasi.

a. Micheal (2007). Jakarta: Bumi Aksara Arsyad. Rooijakkers. Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan. Suhaisimi (1995). 1. Kimia Untuk SMA Kelas XI. Saran Dalam menggunakan media pembelajaran dikelas sebaiknya guru menggunakan media yang benar-benar relevan dan telah dikenal siswa. Raja Grafindo Persada. memahami materi dan merasa senang terhadap kimia serta merasa lebih aktif dalam PMB kimia. Purba. Jakarta: Erlangga. Pedoman Blockgrant Penelitian Tindakan Kelas. Dimyati (2006). Media Pembelajaran. 2. Departemen Pendidikan Nasional (2007). (2006) Petunjuk Teknis Pengembangan Silabus dan Contoh/Model Silabus SMA/MA mata pelajaran Kimia. Jakarta: Depdiknas. 1. DAFTAR PUSTAKA Arikunto. Jakarta : Gramedia . b. E. Belajar dan Pembalajaran. Penggunaan balon sebagai media pembelajaran pada konsep bentuk molekul dapat meningkatkan pemahaman siswa kelas XI-IA3 di SMAN 10 Fajar Harapan Banda Aceh dengan persentase ketuntasan sebesar 91%. Depdiknas.Dari hasil angket pada siklus II terlihat bahwa lebih banyak siswa yang mudah mengingat materi. (1991) Mengajar Dengan Sukses. Jakarta: Rineka Cipta. Penggunaan balon sebagai media pembelajaran pada konsep bentuk molekul dapat meningkatkan pemahaman dan keaktifan siswa. membuat proses pembelajaran lebih menarik dan siswa menjadi lebih mudah mengingat materi. Jakarta: Depdiknas. Simpulan 1. Azhar (2005). Jakarta : PT. PENUTUP 1.

S. Mengenal Penelitian Tindakan Kelas. Raja Grafindo Persada. (2009). (1986). Wijaya Kusumah dan Dedi Dwitagama. Kimia SMA dan MA Kelas XI. Asas-asas Kurikulum. Penelitian Hasil Proses Belajar Mengajar. Jakarta : Balai Pustaka. Jakarta : PT Indeks . Tim Redaksi.Nasution. Bandung : Titian Ilmu Sardiman (2006). Jakarta: PT. Nana (1990). Kamus Besar Bahasa Indonesia. (2007). (1995).Rusmiati. Bandung : Jemmars Sudjana. Interaksi & Motivasi Belajar Mengajar. Jakarta.