Asal Usul Gunung Tangkuban Perahu

Beribu-ribu tahun yang lalu, tanah Parahyangan dipimpin oleh seorang raja dan seorang ratu yang hanya mempunyai seorang putri. Putri itu bernama Dayang Sumbi. Dia sangat cantik dan cerdas, sayangnya dia sangat manja. Pada suatu hari saat sedang menenun di beranda istana, Dayang Sumbi merasa lemas dan pusing. Dia menjatuhkan pintalan benangnya ke lantai berkali-kali. Saat pintalannya jatuh untuk kesekian kalinya Dayang Sumbi menjadi marah lalu bersumpah, dia akan menikahi siapapun yang mau mengambilkan pintalannya itu. Tepat setelah kata-kata sumpah itu diucapkan, datang seekor anjing sakti yang bernama Tumang dan menyerahkan pintalan itu ke tangan Dayang Sumbi. Maka mau tak mau, sesuai dengan sumpahnya, Dayang Sumbi harus menikahi Anjing tersebut. Dayang Sumbi dan Tumang hidup berbahagia hingga mereka dikaruniai seorang anak yang berupa anak manusia tapi memiliki kekuatan sakti seperti ayahnya. Anak ini diberi nama Sangkuriang. Dalam masa pertumbuhannya, Sangkuring selalu ditemani bermain oleh seekor anjing yang bernama Tumang yang dia ketahui hanya sebagai anjing yang setia, bukan sebagai ayahnya. Sangkuriang tumbuh menjadi seorang pemuda yang tampan dan gagah perkasa. Pada suatu hari Dayang Sumbi menyuruh anaknya pergi bersama anjingnya untuk berburu rusa untuk keperluan suatu pesta. Setelah beberapa lama mencari tanpa hasil, Sangkuriang merasa putus asa, tapi dia tidak ingin mengecewakan ibunya. Maka dengan sangat terpaksa dia mengambil sebatang panah dan mengarahkannya pada Tumang. Setibanya di rumah dia menyerahkan daging Tumang pada ibunya. dayang Sumbi yang mengira daging itu adalah daging rusa, merasa gembira atas keberhasilan anaknya. Setelah pesta usai Dayang Sumbi teringat pada Tumang dan bertanya pada pada anaknya dimana Tumang berada. Pada mulanya Sangkuriang merasa takut, tapi akhirnya dia mengatakan apa yang telah terjadi pada ibunya. Dayang Sumbi menjadi sangat murka, dalam kemarahannya dia memukul Sangkuriang hingga pingsan tepat di keningnya. Atas perbuatannya itu Dayang Sumbi diusir keluar dari kerajaan oleh ayahnya. Untungnya Sangkuriang sadar kembali tapi pukulan ibunya meninggalkan bekas luka yang sangat lebar di keningnya.Setelah dewasa, Sangkuriang pun pergi mengembara untuk mengetahui keadaan dunia luar. Beberapa tahun kemudian, Sangkuriang bertemu dengan seorang wanita yang sangat cantik. Segera saja dia jatuh cinta pada wanita tersebut. Wanita itu adalah ibunya sendiri, tapi mereka tidak saling mengenali satu sama lainnya. Sangkuriang melamarnya, Dayang Sumbi pun menerima dengan senang hati. Sehari sebelum hari pernikahan, saat sedang mengelus rambut tunangannya, Dayang Sumbi melihat bekas luka yang lebar di dahi Sangkuriang, akhirnya dia menyadari bahwa dia hampir menikahi putranya sendiri. Mengetahui hal tersebut Dayang Sumbi berusaha menggagalkan pernikahannya. Setelah berpikir keras dia akhirnya memutuskan untuk mengajukan syarat perkawinan yang tak mungkin dikabulkan oleh Sangkuriang. Syaratnya adalah: Sangkuriang harus membuat sebuah bendungan yang bisa menutupi seluruh bukit lalu membuat sebuah perahu untuk menyusuri bendungan tersebut. Semua itu harus sudah selesai sebelum fajar menyingsing. Sangkuriang mulai bekerja. Cintanya yang begitu besar pada Dayang Sumbi memberinya suatu kekuatan aneh. Tak lupa dia juga menggunakan kekuatan yang dia dapat dari ayahnya

Perahu itu berada disana dalam keadaan terbalik. matahari terbit lebih cepat dari biasanya dan Sangkuriang menyadari bahwa dia telah ditipu. Beberapa saat sebelum fajar. Dengan sangat marah dia mengutuk Dayang Sumbi dan menendang perahu buatannya yang hampir jadi ke tengah hutan. Sangkuriang menebang sebatang pohon besar untuk membuat sebuah perahu. Dengan lumpur dan tanah mereka membendung air dari sungai dan mata air. . Ayam jantan berkokok. Ketika Dayang Sumbi melihat bahwa Sangkuriang hampir menyelesaikan pekerjaannya. Tidak jauh dari tempat itu terdapat tunggul pohon sisa dari tebangan Sangkuriang. Bendungan yang dibuat Sangkuriang menyebabkan seluruh bukit dipenuhi air dan membentuk sebuah danau dimana Sangkuriang dan Dayang Sumbi menenggelamkan diri dan tidak terdengar lagi kabarnya hingga kini.untuk memanggil jin-jin agar membantunya. dia berdoa pada dewa-dewa untuk merintangi pekerjaan anaknya dan mempercepat datangnya pagi. sekarang kita mengenalnya sebagai Bukit Tunggul. dan membentuk Gunung Tangkuban Perahu(perahu yang menelungkub).

 Unsur Intrinsik 1. Penokohan : a. dalam kemarahannya dia memukul Sangkuriang hingga pingsan tepat di keningnya. Latar tempat . Bukti kalimat : Dengan sangat marah dia mengutuk Dayang Sumbi dan menendang perahu buatannya yang hampir jadi ke tengah hutan. tidak bisa bersabar. Tema : Anak yang durhaka kepada Ibunya 2. 4. Latar : a. dalam kemarahannya dia memukul Sangkuriang hingga pingsan tepat di keningnya. Pemarah : Saat pintalannya jatuh untuk kesekian kalinya Dayang Sumbi menjadi marah lalu bersumpah. : Dayang Sumbi menjadi sangat murka. Alur : a. Alur Maju-mundur Bukti kalimat : Awalnya ia menjelaskan tentang kehidupan di beribu-ribu tahun yang lalu kemudian membahas mengenai kehidupan selanjutnya sampai akhirnya terbentuklah Gunung Tangkuban Perahu. matahari terbit lebih cepat dari biasanya dan Sangkuriang menyadari bahwa dia telah ditipu. Tidak bisa bersabar : Saat pintalannya jatuh untuk kesekian kalinya Dayang Sumbi menjadi marah lalu bersumpah. Suasana mencekam Bukti kalimat : Dengan sangat marah dia mengutuk Dayang Sumbi dan menendang perahu buatannya yang hampir jadi ke tengah hutan. pemarah. .Suasana tegang Bukti kalimat : Dayang Sumbi menjadi sangat murka.Beribu-ribu tahun yang lalu Bukti kalimat : Beribu-ribu tahun yang lalu. Latar suasana . Dia sangat cantik dan cerdas. Latar waktu . 3.Pagi hari Bukti kalimat : Ayam jantan berkokok.Beranda istana Bukti kalimat : Pada suatu hari saat sedang menenun di beranda istana. b. . dia akan menikahi siapapun yang mau mengambilkan pintalannya itu. dia akan menikahi siapapun yang mau mengambilkan pintalannya itu. sayangnya dia sangat manja. ringan tangan. tanah Parahyangan dipimpin oleh seorang raja dan seorang ratu yang hanya mempunyai seorang putri. Dayang Sumbi Watak : Manja. Dayang Sumbi merasa lemas dan pusing. c. tidak jujur Manja : Putri itu bernama Dayang Sumbi.

Dayang Sumbi. Berani jujur : Pada mulanya Sangkuriang merasa takut.Sebagai orang tua kita tidak boleh kasar dan ringan tangan kepada anaknya. tapi dia tidak ingin mengecewakan ibunya. cepat marah. dalam kemarahannya dia memukul Sangkuriang hingga pingsan tepat di keningnya. jujur. pemarah dan ringan tangan karena semua itu akan merugikan diri kita sendiri. . Maka dengan sangat terpaksa dia mengambil sebatang panah dan mengarahkannya pada Tumang. Ringan tangan : Dengan sangat marah dia mengutuk Dayang Sumbi dan menendang perahu buatannya yang hampir jadi ke tengah hutan. Sangkuriang Watak : Pemberani.  Unsur Ekstrinsik 1. Lalu. tapi akhirnya dia mengatakan apa yang telah terjadi pada ibunya. cepat putus asa. Sangkuring selalu ditemani bermain oleh seekor anjing yang bernama Tumang yang dia ketahui hanya sebagai anjing yang setia 5.Kita harus jujur mengenai apapun dan tidak boleh menyembunyikan sesuatu apalagi hal yang disembunyikan bersifat penting dan perlu untuk diketahui. rela berkorban. Berani mengambil keputusan : Setelah beberapa lama mencari tanpa hasil. Pemarah : Dengan sangat marah dia mengutuk Dayang Sumbi dan menendang perahu buatannya yang hampir jadi ke tengah hutan. . tapi dia tidak ingin mengecewakan ibunya. . Sangkuriang merasa putus asa. b. bertanggung jawab. Cepat putus asa : Setelah beberapa lama mencari tanpa hasil. Tumang setia : Dalam masa pertumbuhannya. ringan tangan.Tidak boleh asal mengucap sumpah karena sumpah yang sudah dikatakan wajib di tepati. pekerja keras.Ringan tangan : Dayang Sumbi menjadi sangat murka. kita harus menjadi seperti Sangkuriang yang tekun dan bekerja keras pada sesuatu yang benar-benar ingin dituju dan serius dalam menekuni sesuatu untuk menunjukkan keseriusannya. tekun. Nilai moral : . Gaya bahasa : Bahasa baku karena di dalam cerita tersebut digunakan bahasa yang baku dan formal sesuai EYD. Sudut Pandang : Orang ketiga karena menggunakan nama orang seperti: Sangkuriang. c. 6. 6. Amanat : Kepada siapapun dan tentang apapun kita wajib jujur mengatakan hal yang sebenarnya. Tumang. Janganlah kita menjadi orang yang terlalu cepat mengambil keputusan. Sangkuriang merasa putus asa.

Kita tidak boleh menjadi seseorang yang licik dan tidak jujur.Sebagai anak kita tidak boleh durhaka kepada orang tua. . ..

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful